Issuu on Google+

1    

TOR  Seri  Diskusi    

“Pengantar  Kompleksitas  Sosial”   Disusun  oleh  Rolan  M.  Dahlan,     Peneliti  Dept.  Ekonomi  Evolusioner,  Bandung  Fe  Institute   Twitter:  @rolan_md    

No.  

Topik  

1.   Pengantar  ke   Kompleksitas  Sosial  

Deskripsi   Ilmu   sosial   tidak   lebih   mudah   daripada   ilmu   alam.   Dinamika   seorang   manusia   jauh   lebih   kompleks   dari   pergerakan   atom   dalam   sistem   fisis.   Gerakan   3   objek   fisis   secara   bersamaan   dapat   melahirkan   tingkat   kerumitan   yang   sangat   tinggi,   apalagi   sekumpulan   manusia   yang   memiliki   preferensi   yang   begitu   heterogen.   Namun   sayangnya,   pendekatan   sosial   yang   ada   selama   ini,   yang   banyak   mengadaptasi   perkembangan   matematika   dan   fisika   konvensional,   tidak   mampu   mengatasi  tantangan  tersebut.     Kompleksitas   adalah   buah   dari   perkembangan   studi   matematika   dan   fisika  yang  berkembang  pesat  dalam  30  tahun  terakhir  ini.  Perspektif  ini   bersumber   dari   teori   chaos:   sebuah   perspektif   yang   melihat   objek   sebagai  sebuah  sistem  yang  sangat  tergantung  kepada  kondisi  awal  dan   sangat  sensitif  terhadap  perubahan  yang  mengganggunya.  Kompleksitas   memandang   sistem   sebagai   sebuah   sistem   yang   senantiasa   berubah   secara  dinamis  dan  adaptif.  Ia  memandang  sistem  berubah  secara  iteratif   dan   mengikuti   similaritas   tertentu   dalam   tiap   iterasinya:   sangat   tergantung   kepada   kondisi   awal   iterasi   dan   sangat   peka   terhadap   gangguan  di  mana  tiap  gangguan  kecil  dapat  mengakibatkan  perubahan   besar   yang   muncul   (emergence),   tak   dapat   diprediksi   secara   linier   dari   pola  analisis  biasa.     Perkembangan   teknologi   komputer   telah   memungkinkan   analisis   komputasional   yang   begitu   rumit.   Prinsipnya   adalah   bagaimana   melahirkan   struktur   masyarakat   dalam   sebuah   sistem   simulasi   komputasional   (artificial   society).   Dari   sini   kita   akan   dapat   membuat   berbagai   eksperimen   yang   berkaitan   dengan   sistem   sosial   tersebut:   bagaimana   ia   merespon   sebuah   gejolak   eksternal,   struktur   apa   yang   muncul   (emergence),   bagaimana   hubungan   antar   variable   pada   level   yang  berbeda  dan  lain  sebagainya.  Fenomena  sosial  akan  dapat  ditelisik   secara  lebih  mendalam   dengan  menggunakan   metode  ini.   Perspektif  ini   sangat  berbeda  dengan  metode  konvensional  yang  berupaya  mengukur   semua  faktor  secara  kuantitatif  dan  membuat  model  statistikanya  secara   tergesa-­‐gesa,   seolah   sistem   sosial   adalah   sistem   yang   linier.   Perspektif  


2    

2.   Menuju  Teori   Evolusi  Budaya:   Memetika  dan   Kompleksitas   Budaya  

kontemporer   tersebut   memberikan   peluang   bagi   kita   untuk   dapat   menarik   struktur   permasalahan   ke   dalam   komputer,   untuk   kemudian   mensimulasikan   dan   melihat   faktor   besar   yang   mungkin   muncul   (emergence),   sehingga   kita   dapat   diantisipasi   realitas   masyarakat   yang   dapat  terjadi.       Sistem   sosial   tidak   hanya   bersifat   dinamik   tetapi   juga   evolutif,   ia   berupaya   mencari   daerah-­‐daerah   optimum   sehingga   dapat   berjalan   secara  efektif.  Perspektif  kompleksitas  menyadari  adanya  variasi  kondisi   inisial,   faktor   budaya,   ekonomi,   sosial   dalam   sistem   sosial.   Untuk   itu,   permasalahan   sosial   harus   dijawab   secara   spasio-­‐temporal   karena   tingginya   sensitivitas   sistem   sosial   tersebut.   Perspektif   kompleksitas   menawarkan   berbagai   pendekatan   terbaru   untuk   mengatasi   tantangan   ini,   seperti:   sistem   pemprograman   paraler   terdistribusi,   geometri   fraktal,   otomata   selular,   persamaan   differensial   non-­‐linier,   teori   permainan   evolusioner,  algoritma  genetika,  mekanika  statistik,  jejaring  saraf  buatan,   fuzzy   logic   dan   lain   sebagainya.   Implementasi   perspektif   kompleksitas   telah  memberikan  berbagai  perkembangan  yang  sangat  signifikan  dalam   eksplorasi   kajian   sosial,   mulai   dari   ekonomi,   budaya   hingga   analisis   politik.       Indonesia  tidak  hanya  memiliki  mewarisi  diversitas  geografis  dan  biologis   yang  sangat  tinggi,  tetapi  juga  keragaman  kultural  yang  ada  di  dalamnya.   Ada   begitu   banyak   variasi   bahasa,   motif,   lagu   daerah,   tarian,   senjata,   obat-­‐obatan,   desain   rumah   adat   yang   sangat   tinggi   di   bumi   Nusantara.   Lalu,   bagaimanakah   metodologi   untuk   mengeksplorasi   keragaman   kultural   tersebut?   Pada   sesi   ini   akan   dipresentasikan   penggunaan   perspektif  memetika  dalam  mengkaji  kompleksitas  budaya.     Memetika   adalah   sebuah   pendekatan   yang   berkembang   dalam   tradisi   neo-­‐Darwinian   untuk   memodelkan   evolusi   budaya   berdasarkan   konsep   meme.  Ia  diperkenalkan  pertama  kali  oleh  Richard  Dawkins.  Ahli  biologi   Inggris   ini   melihat   bahwa   budaya   tersusun   atas   unit-­‐unit   yang   dapat   mereplikasi  dirinya  sendiri  atau  meme.  Konsep  meme  di  budaya  tersebut   analog  dengan  gen  di  biologi.  Dawkins  dalam  bukunya  “The  Selfish  Gene”   (1976)  menyebutkan  bahwa  meme  merupakan  suatu  unit  informasi  yang   tersimpan   di   otak   dan   menjadi   unit   replikator   dalam   evolusi   kultural   manusia.  Ia  dapat  berupa  ide,  gaya  berpakaian,  tata  cara  ibadah,  norma   dan   aspek   kultur   lainnya.   Para   peneliti   di   Bandung   Fe   Institute   lalu   mengembangkan   sebuah   formalisasi   dari   konsep   memetika   di   atas   ke   dalam  suatu  proses  algoritmik.  Dari  proses  ini,  meme  kemudian  dapat  di   simulasikan  secara  komputasional.       Salah   sata   metode   eksplorasi   kebudayaan   yang   berhasil   dikembangkan   adalah   pendekatan   pohon   filomemetika   (analog   dengan   pohon   filogenetika  dalam  studi  biologi).  Data-­‐data  kebudayaan  diekstrak  secara   statistik   sehingga   menjadi   sebuah   struktur   memepleks   tertentu.   Struktur   ini   lalu   ditranformasikan   menjadi   matriks   homologi   kemudian   menjadi  


3    

3.   Ber-­‐ekonomi   dengan  Ekonofisika  

matriks   jarak.   Selanjutnya,   data   jarak   artefak   diteruskan   ke   proses   pengklusteran   yang   dalam   kasus   ini   menggunakan  berbagai   jenis,   seperti     algoritma   UPGMA   (Unweighted   Pair   Group   Method   with   Arithmatic   Mean).   Pada   tahap   ini,   kita   telah   memperoleh   grup-­‐grup   artefak,   untuk   kemudian   dikembangkan   pengkladistikan   meme-­‐nya   atau   yang   kita   sebut   di   atas   sebagai   pohon   filomemetika.   Hingga   saat   ini   Bandung   Fe   Institute   telah   berhasil   mengkonstruksi   pohon   filomemetika   batik,   lagu   dan  bangunan  tradisional  hingga  evolusi  telepon  genggam  seluler.     Pendekatan   ini   telah   menghasilkan   kemajuan   yang   sangat   signifikan.   Pada   studi   biologi   kita   telah   mengenal   konsep   rekayasa   genetika,   yang   menggunakan   teknik-­‐teknik   manipulasi   gen,   klonning   hingga   teknologi   rekombinasi   DNA   dapat   menghasilkan   produk   biologi   baru.   Pendekatan   memetika   memungkinkan   hal   yang   sama   dapat   dilakukan   dalam   budaya,   atau  dikenal  dengan  istilah  rekayasa  memetika.  Hingga  saat  ini  teknologi   rekayasa   memetika   telah   berhasil   dilakukan   pada   lagu   tradisional   dan   batik.       Buku-­‐buku   teks   ekonomi   mainstream   menempatkan   Stanley   Jevons,   Leon  Walras,  Francis  Ysidro  Edgeworth  dan  Vilfredo  Pareto  sebagai  tokoh   yang   menjadikan   ekonomi   sebagai   suatu   disiplin   ilmu   matematika   yang   ketat.   Namun   sayangnya,   kebanyakan   buku-­‐buku   teks   ekonomi   cenderung   mengabaikan   sejarah   di   balik   pemikiran   tersebut,   sehingga   para   ekonom   banyak   yang   tidak   mengetahui   hubungan   antara   ekonomi   neoklasik  dan  studi  mekanika  klasik  dalam  ilmu  fisika.  Jika  kita  membaca   sejarah   dan   karya   asli   keempat   tokoh   tersebut   maka   kita   akan   melihat   hubungan   yang   sangat   kuat   antara   ekonomi   neoklasik   dan   studi   mekanika  abad  19.     Keempat  tokoh  peletak  dasar  ilmu  ekonomi  modern  tersebut  semuanya     dilatih   sebagai   insinyur.   Mereka   mencoba   menjelaskan   fenomena   ekonomi  dengan  menggunakan  konsep  dan  model-­‐model  mekanika  abad   19.   Mereka   mengadaptasi   konsep-­‐konsep   fisika   klasik   ke   dalam   ilmu   ekonomi,  seperti  efisiensi  ekonomi  (dari  konsep  efisiensi  mesin),  konsep   optimalisasi   sumber   daya   (dari   linear   programming   mekanika),   konsep   ekuilibrium   pasar   (dari   ekuilibrium   mekanika),   konsep   utilitas   Jevons   (dari   konsep   energi),   dan   seterusnya.   Ilmu   fisika   terus   menginspirasi   perkembangan   ekonomi   pada   fase   selanjutnya,   tidak   hanya   dalam   kajian   teoretis   tetapi   juga   dalam   kajian   empiris.   Para   ekonom   mengadaptasi   dan   mengembangkan   konsep   gerak   acak   Einstein   dan   proses   Wiener   untuk  menjelaskan  fenomena  empiris  ekonomi.  Jan  Tinbergen,  Lawrence   Klein,  Paul  Samuelson,  Trygve  Haavelmo,  Harry  Markowitz  dan  berbagai   tokoh   lainnya   mendapatkan   hadiah   nobel   ekonomi   atas   upayanya   tersebut.     Ilmu   fisika   dalam   prosesnya   kemudian   terus   berkembang.   Wajah   studi   mekanika   hari   ini   jauh   lebih   maju   dibandingkan   dengan   mekanika   abad   19.   Fisika   mengembangkan   konsep-­‐konsep   non-­‐linieritas,   azas  


4    

4.   Pengantar  ke   Politika   Komputasional  

ketidakpastian,   kondisi   non-­‐equilibrium,   kondisi   multiple   equilibrium,   konsep-­‐konsep   entropi   non   extensive,   dan   berbagai   metode   komputasional   kontemporer   lainnya.   Konsep   gerak   acak   Einstein   telah   direformasi  ulang  dalam  kajian  mekanika  statistik.       Pada   proses   selanjutnya,   beberapa   orang   fisikawan   dan   ekonomi   mulai   bekerja  untuk  mengimplementasikan  konsep-­‐konsep  fisika  kontemporer   tersebut   dalam   studi   ekonomi.   Gelombang   ini   akhirnya   terinstitusionalisasi   dalam   “ekonofisika”   pada   decade   90-­‐an.   Ada   beberapa   bidang   analisis   yang   menjadi   tempat   bernaungnya   ekonofisika,   antara   lain   analisis   statistik   kontemporer   (distribusi   Levy,   perlokasi,   multifraktalitas   dan   sebagainya),   sifat   pengaturan   diri   sendiri   (self-­‐ organized   criticality),   model-­‐model   terapan   spin-­‐glass,   simulasi   dari   transisi   kritis,   hingga   model-­‐model   komputasi   seperti   jaring   syaraf   buatan,   otomata   selular,   teori   permainan   evolusioner   hingga   analisis   mikro  simulasi.     Penggunaan   perspektif   fisika   kontemporer   tersebut   telah   memberikan   cakrawala  baru  dalam  kajian  ekonomi.  Pada  sesi  ini  akan  dipresentasikan   beberapa   hal   baru   yang   berhasil   dieklorasi   melalui   kajian   ekonofisika,   yang   sebelumnya   tidak   mampu   ditelisik   dalam   pendekatan   ekonomi   konvensional.     Sampai   awal   abad   ke   20,   ilmu   politik   didominasi   studi   institusi   negara   menggunakan  pendekatan  tradisional  yang  bersifat  deskriptif  dan  kental   dengan   klaim   nilai.   Alih-­‐alih   melakukan   elaborasi   mekanisme   yang   melandasi  suatu  fenomena  politik,  para  ilmuwan  politik  sibuk  melakukan   justifikasi  bagaimana  seharusnya  suatu  proses  politik  terjadi  berdasarkan   kutipan   pemikiran   politik   di   masa   lampau.   Ini   memicu   munculnya   gerakan  protes  yang  dikenal  sebagai  revolusi  behavioral  di  kalangan  para   ilmuwan  politik  Amerika  sebagai  wujud  ketidakpuasan  terhadap  capaian   saintifik  dan  metodologi  yang  mendominasi  ilmu  politik  saat  itu.  Gerakan   ini   melahirkan   pendekatan   perilaku   (behavioralism)   sebagai   paradigma   baru     ilmu   politik,   seperti   Paradigma   Perilaku   (mazhab   Columbia   dan   mazhab   Michigan)   yang   mengedepankan   pendekatan   survei   empirik,   sementara   mazhab   Rochester   menggunakan   pendekatan   game   theory.   Sementara   itu   pada   era   70-­‐an   muncul   Paradigma   Institusi   Baru   seperti   rational   institutionalism,   historical   institutionalism,   dan   sociological   institutionalism   yang   melihat   sistem   politik   sebagai   inter   relasi   antara   karakteristik   institusional   dan   perilaku   individu   yang   ada   di   dalamnya   namun   berbeda   dalam   memandang   institusi,   menghubungkan   institusi   dengan  perilaku  individu  serta  dinamika  institusi.     Politik  memiliki  dua  dimensi,  disatu  sisi  ia  adalah  sebuah  aktivitas  praktis,   namun  di  sisi  lain  ia  merupakan  sains  yang  menjelaskan  aktivitas  praktis   tersebut.   Tantangan   ilmu   politik   sejatinya   adalah   menjelaskan   realitas   aktivitas   politik   praktis   tersebut.   Namun   pada   kenyataanya   sering   ditemukan   kesenjangan   antara   realitas   fenomena   politik   yang   muncul  


5     dari   aktivitas   praksis   manusia   dan   kapasitas   ilmu   untuk   menjelaskan   fenomena   tersebut,   atau   lebih   jauh   untuk   merekayasa   sistem   untuk   memenuhi  tugas  normatif  dari  sains  politik:  memperbaiki  keadaan  yang   ada.   Hingga   saat   ini   perkembangan   konvensional   dalam   ilmu   politik   konvensional  masih  belum  berhasil  menjawab  tantangan  tersebut.     Sains   kompleksitas   berusaha   untuk   berkontribusi   dalam   mengatasi   tantangan   tersebut.   Pada   perkembangannya,   sains   kompleksitas   politik   mampu   membaca   setiap   fenomena   secara   “jujur”   dan   empirik   tanpa   terjebak  dalam  upaya  mensimplifikasi  permasalahan  karena  kecanggihan   perangkat-­‐perangkat   metodologinya   yang   mampu   menangkap   aspek-­‐ aspek   kompleks   dari   sebuah   sistem.   Pendekatan   ini   lahir   dari   penggunaan   analisis   komputasi   dalam   studi   politik.   Wajah   pendekatan   politik   komputasional   terefeksikan   dalam   analisis   pemodelan   berbasis   agen   (agent-­‐based   modeling),   masyarakat   buatan   (artificial   society),   simulasi   sosial   (social   simulation),   pemodelan   jaring   saraf   buatan   (artificial   neural   network),   algoritma   genetika   (genetic   algorithm),   memetika,  dinamika  sistem  non-­‐linier,  dan  sebagainya.     Penggunaan   pendekatan   ini   komputasi   dalam   analisis   politik   mampu   memberikan   cakrawala   baru   dalam   praksis   politik.   Kemenangan   Barack   Obama   2008   adalah   wujud   implementasi   pendekatan   kompleksitas   dalam   eksplorasi   politik   yang   dimotori   oleh   Dan   Ariely,   Richard   Thaler,   Cass   Sunstein   dan   Daniel   Kahneman   dalam   Consortium   of   Behavioral   Scientists.   Saat   ini,   kajian   politik   komputasi   behavioral   adalah   cutting   edge  dalam  pendekatan    analisis  politik  kontemporer,  khususnya  dalam   kajian  kampanye  politik.       Pada   sesi   ini   juga   akan   dipresentasikan   implementasi   analisis   politik   komputasi  behavioral  yang  dibuat  oleh  Bandung  Fe  Institute.  Salah  satu   implementasi   hasil   penelitian   terbaru   adalah   “robot   analisis   politik”,   sebuah   aplikasi   yang   akan   diluncurkan   akhir   tahun   ini   di   www.spektika.com.  Aplikasi  ini  bekerja  dengan  menyedot  informasi  yang   ada   dari   berita   online   secara   otomatis.   Informasi   tersebut   lalu   diubah   dalam   bahasa   formal   dan   kemudian   diolah   dengan   algoritma   komputer   tertentu.   Output   dari   aplikasi   ini   adalah   ia   mampu   memberikan   sebuah   analisis   politik   secara   komputasional,   seperti   mengukur   derajat   suhu   politik   secara   makro,   tingkat   ketegangan   aktor   politik,   merepresentasikan   peta   politik,   menentukan   aktor   dan   isu   yang   dominan,   membuat   fitur   simulasi   dan   lain   sebagainya.   Kami   percaya,   “mendorong   kemajuan   sains   politik   dan   saintifikasi   dari   proses   praksi   politik   itu   sendiri   sejatinya   merupakan   sebuah   langkah   strategis   dalam   mengatasi  carut-­‐marut  politik  yang  ada  di  negeri  ini”.          


6     Berikut  ini  adalah  daftar  nama  pembicara  yang  direncanakan  akan  menjadi  pembicara  dalam  seri  diskusi   tersebut:  

Nama   Hokky  Situngkir     Rolan  M.  Dahlan   Ardian  Maulana   Billy  Franata   Prof.  Yohanes  Surya  *)   Prof.  Gede  Rake  *)   Endo  Suanda  *)   Prof.  M.  T.  Zen  *)  

Institusi   Dept.  Sosiologi  Komputasional,   Bandung  Fe  Institute   Dept.  Ekonomi  Evolusioner,   Bandung  Fe  Institute   Dept.  Sosiologi  Komputasional,   Bandung  Fe  Institute   Direktur  Eksekutif   www.spektika.com   Board  of  Advisory,  Bandung  Fe   Institute   Guru  Besar  Teknik  Industri  ITB   Ketua  Yayasan  Tikar   Guru  Besar  Teknik  Geofisika  ITB  

Twitter  

Sesi  

@quicchote  

1,  2,  3,  4  

@rolan_md  

2,  3  

@ardianeff  

4  

@bangbill  

4   -­‐   -­‐   -­‐   -­‐  

3   2   2   4   *)  dalam  konfirmasi  

Adapun   10   referensi   pengantar   yang   direkomendasikan   bagi   para   pemula   untuk   seri   diskusi   tersebut,   yaitu:  

No.  

Referensi  

1  

Situngkir,  H  (2004)  Jalan  Panjang  Menuju  Sosiologi  Komputasional,   URL:  http://compsoc.bandungfe.net/intro/main.html   ebook:  http://evolitera.co.id/wp-­‐content/uploads/ebook/jalan-­‐ panjang-­‐menuju-­‐sosiologi-­‐komputasional.pdf   Situngkir,  H.,  Y.  Surya  (2008)  Solusi  Untuk  Indonesia:  Prediksi   Kompleksitas/Ekonofisik,  Penerbit  Kandel.     Miller,  J.  H.,  S.  E.  Page  (2007)  Complex  Adaptive  Systems:  An  Introduction  to   Computational  Models  of  Social  Life,  Princeton  University  Press.   Dawkins,  R.  (2006)  The  Selfish  Gene:  30th  Anniversary  Edition,  Oxford   University  Press.   Situngkir,  H.,  R.  Dahlan  (2009)  Fisika  Batik:  Jejak  Sains  Modern  dalam  Seni   Tradisi  Indonesia,  Gramedia  Pustaka  Utama.   Keen,  S.  (2002)  Debunking  Economics:  The  Naked  Emperor  of  the  Social   Sciences  ,  Zed  Books.   Situngkir,  H.,  Y.  Surya,  Y.  Hariadi,  R.  Suroso  (2004)  Aplikasi  Fisika  dalam   Analisis  Keuangan,  Penerbit  Sumber  Daya  MIPA.     Mantegna,  R.,  H.  E.  Stanley  (2007)  Introduction  to  Econophysics:   Correlations  and  Complexity  in  Finance,  Cambridge  University  Press   Tesfatsion,  L.,  K.  Judd  (2006)  Handbook  of  Computational  Economics:  Agent-­‐ Based  Computational  Economics,  Volume  2,  North  Holland.   Saari,  D.  G.  (2003)  Basic  Geometry  of  Voting,  Springer.  

2   3   4   5   6   7   8   9   10    

Sesi   1   2   3   4   v  

v  

v  

v  

v  

v  

v  

v  

v  

-­‐  

-­‐  

-­‐  

-­‐  

v  

-­‐  

-­‐  

-­‐  

v  

-­‐  

-­‐  

-­‐  

-­‐  

v  

-­‐  

-­‐  

-­‐  

v  

-­‐  

-­‐  

-­‐  

v  

-­‐  

-­‐  

-­‐  

v  

v  

-­‐  

-­‐  

-­‐  

v  


TOR Seri Diskusi “Pengantar Kompleksitas Sosial”