Page 1

ANALISIS ANGGARAN ANAK DENGAN DISABILITAS Kota Bandung, Kab. Bandung, Kab. Bandung Barat, Kab. Sumedang, Kota Cimahi dan Kab. Garut Donny Setiawan dan Syahbudin Rahman

PERKUMPULAN INISIATIF 2015


KATA PENGANTAR Studi Analisis Anggaran Anak Disabilitas ini dilaksanakan untuk memotret keberpihakan pemerintah daerah di lokasi sasaran Facilitating Family Based Care for Indonesian Children with Disabilities Project atas isu Anak Disabilitas. Keberpihakan ini diukur dari seberapa besar pemerintah daerah mengalokasi anggaran untuk isu tersebut dan bagaimana trend antar tahunnya. Studi ini dilakukan selama 20 (dua puluh) hari kerja pada kurun waktu 21 April-31 Mei 2015 dengan lebih banyak melakukan studi dokumen pada 6 (enam) kabupaten/kota di Provinsi Jawa Barat yang menjadi lokasi sasaran proyek di atas, yaitu: Kota Bandung, Kota Cimahi, Kabupaten Bandung, Kabupatan Bandung Barat, Kabupaten Sumedang dan Kabupaten Garut. Laporan akhir Studi ini diantaranya memuat potret anggaran dan rincian program/kegiatan terkait anak, disabilitas dan anak disabilitas di 6 (enam) kabupaten/kota tersebut. Ucapan terima kasih kepada Save the Children dan IKEA Foundation atas kesempatan, arahan dan masukan yang sangat berarti selama penulisan laporan studi ini.

Bandung, Juni 2015

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

1


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................................................... 1 1.

2. 3.

3

PENDAHULUAN ....................................................................................................................... 6 1.1 Latar Belakang................................................................................................................... 6 1.2 Tujuan Studi ....................................................................................................................... 7 1.3 Hasil Studi ........................................................................................................................... 7 1.4 Waktu Pelaksanaan Studi.............................................................................................. 7 METODOLOGI ........................................................................................................................... 8 2.1 Komponen Analisis .......................................................................................................... 8 2.2 Kerangka Studi .................................................................................................................. 9 2.3 Metode Pengumpulan dan Analisis Data ................................................................ 9 HASIL ANALISIS .................................................................................................................... 11 3.1 Kabupaten Sumedang ..................................................................................................... 13 3.1.1 Potret Anggaran ........................................................................................................ 13 3.1.2 Rincian Kegiatan ....................................................................................................... 18 3.2 Kabupaten Garut ............................................................................................................... 22 3.2.1 Potret Anggaran ........................................................................................................ 22 3.2.2 Rincian Kegiatan ....................................................................................................... 26 3.3 Kabupaten Bandung ........................................................................................................ 29 3.3.1 Potret Anggaran ........................................................................................................ 29 3.3.2 Rincian Kegiatan ....................................................................................................... 34 3.4 KABUPATEN BANDUNG BARAT ................................................................................. 36 3.4.1 Potret Anggaran ........................................................................................................ 36 3.4.2 Rincian Kegiatan ....................................................................................................... 40 3.5 Kota Bandung ..................................................................................................................... 41 3.5.1 Potret Anggaran ........................................................................................................ 41 3.5.2 Rincian Kegiatan ....................................................................................................... 45

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ............................................................................... 47 3.3 Kesimpulan ...................................................................................................................... 47 3.4 Rekomendasi................................................................................................................... 48

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

2


DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kerangka Studi ................................................................................................................. 9 Tabel 2. Dokumen yang Berhasil Dikumpulkan ................................................................... 9 Tabel 3. Rekapitulasi Anggaran untuk Anak Disabilitas pada APBD Kab. Sumedang Tahun Anggaran 2012-2015..................................................................... 13 Tabel 4. Rincian Anggaran untuk Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Sumedang TA 2012................................................................................................... 18 Tabel 5. Rincian Anggaran untuk Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Sumedang TA 2013................................................................................................... 19 Tabel 6. Rincian Anggaran untuk Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Sumedang TA 2014................................................................................................... 20 Tabel 7. Rincian Anggaran untuk Anak, Disabilitas dan Anak Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Sumedang TA 2015............................................................... 21 Tabel 8. Rekapitulasi Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Kab. Garut TA 2012-2015 .......................................................................................................... 22 Tabel 9. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Garut TA 2012 ............................................................................................................ 26 Tabel 10. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Garut TA 2013 ............................................................................................................ 27 Tabel 11. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Garut TA 2014 ............................................................................................................ 28 Tabel 12. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Murni Kab. Garut TA 2015 ...................................................................................................................... 29 Tabel 13. Rekapitulasi Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Kab. Bandung TA 2012 dan 2014 ........................................................................................... 30 Tabel 14. Rincian Anggaran terkait Anak, Disabilitas dan Anak Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Bandung TA 2012 .................................................................. 34 Tabel 15. Rincian Anggaran terkait Anak, Disabilitas dan Anak Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Bandung TA 2014 .................................................................. 35 Tabel 16. Rekapitulasi Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Kab. Bandung Barat TA 2012-2013 ....................................................................................... 36 Tabel 17. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Bandung Barat TA 2012.......................................................................................... 40 Tabel 18. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Bandung Barat TA 2013.......................................................................................... 41 Tabel 19. Rekapitulasi Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Kota Bandung TA 2012 dan 2014 ........................................................................................... 41 Tabel 20. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kota Bandung TA 2012 ..................................................................................................... 45 Tabel 21. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Murni Kota Bandung TA 2014 ................................................................................................................ 46

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

3


DAFTAR GRAFIK

Grafik 1. Alokasi Anggaran Perlindungan Anak di 5 Kabupaten/Kota .................... 11 Grafik 2. Proporsi Belanja Urusan Perlindungan Anak terhadap Total Belanja Daerah di 5 Kabupaten/Kota .......................................................................................... 12 Grafik 3. Pembagian Anggaran Perlindungan Anak di SKPD Kab. Sumedang ....... 14 Grafik 4. Trend Anggaran Perlindungan Anak dan Proporsi terhadap Belanja Daerah di Kab. Sumedang ................................................................................................ 15 Grafik 5. Anggaran Perlindungan Anak di BKBPP Kab. Sumedang ........................... 15 Grafik 6. Anggaran Perlindungan Anak di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kab. Sumedang ............................................................................................................................... 16 Grafik 7. Trend Anggaran Terkait Disabilitas dan Proporsi terhadap Belanja Daerah di Kab. Sumedang ................................................................................................ 17 Grafik 9. Anggaran Terkait Disabilitas dan Anak Disabilitas di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kab. Sumedang ......................................................................................... 18 Grafik 10. Budget Share terkait Perlindungan Anak pada SKPD di Kab. Garut .... 23 Grafik 11. Trend Anggaran terkait Perlindungan Anak dan Proporsi terhadap Belanja Daerah di Kab. Garut .......................................................................................... 23 Grafik 12. Anggaran terkait Perlindungan Anak di BKBPP Kab. Garut .................... 24 Grafik 13. Anggaran terkait Perlindungan Anak di Dinsosnakertrans Kab. Garut .................................................................................................................................................... 24 Grafik 14. Trend Anggaran terkait Disabilitas dan Proporsi terhadap Belanja Daerah di Kab. Garut .......................................................................................................... 25 Grafik 15. Anggaran terkait Disabilitas di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kab. Garut ......................................................................................................................................... 26 Grafik 16. Budget Share terkait Perlindungan Anak di SKPD Kab. Bandung......... 30 Grafik 17. Trend Anggaran terkait Perlindungan Anak dan Proporsi terhadap Belanja Daerah di Kab. Bandung ................................................................................... 31 Grafik 18. Anggaran terkait Perlindungan Anak di BKBPP Kab. Bandung ............. 31 Grafik 19. Anggaran terkait Anak di Dinas Sosial Kab. Bandung ............................... 32 Grafik 20. Trend Anggaran terkait Disabilitas dan Proporsi terhadap Belanja Daerah Kab. Bandung ........................................................................................................ 32 Grafik 21. Anggaran terkait Disabilitas di Dinas Sosial Kab. Bandung..................... 33 Grafik 22. Anggaran terkait Anak Disabilitas di Dinas Sosial Kab. Bandung ......... 33 Grafik 23. Budget Share terkait Perlindungan Anak di Kab. Bandung Barat ......... 37 Grafik 24. Trend Anggaran terkait Perlindungan Anak dan Proporsi terhadap Belanja Daerah Kab. Bandung Barat ............................................................................ 37 Grafik 25. Anggaran terkait Perlindungan Anak di BPPKB Kab. Bandung Barat . 38 Grafik 26. Anggaran terkait Perlindungan Anak di BPMPD Kab. Bandung Barat 38 Grafik 27. Trend Anggaran terkait Disabilitas dan Proporsi terhadap Belanja Daerah Kab. Bandung Barat ............................................................................................ 39 Grafik 28. Anggaran terkait Disabilitas di Dinas Sosial Kab. Bandung Barat ........ 39 Grafik 29. Budget Share terkait Perlindungan Anak di Kota Bandung .................... 42 Grafik 30. Trend Anggaran terkait Perlindungan Anak dan Proporsi terhadap Belanja Daerah Kota Bandung ........................................................................................ 42 Grafik 31. Anggaran terkait Perlindungan Anak di BKBPP Kota Bandung............. 43 Grafik 32. Anggaran terkait Perlindungan Anak di Dinas Sosial Kota Bandung .. 43 Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

4


Grafik 33. Trend Anggaran terkait Disabilitas dan Proporsi terhadap Belanja Daerah Kota Bandung ........................................................................................................ 44 Grafik 34. Anggaran terkait Disabilitas di Dinas Sosial Kota Bandung .................... 44

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

5


1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Sejak tahun 2012, Save the Children dengan didukung oleh IKEA Foundation melaksanakan Facilitating Family Based Care for Indonesian Children with Disabilities Project. Proyek yang berdurasi selama 3 (tiga) tahun ini dilaksanakan di 6 (enam) kabupaten/kota di Provinsi Jawa Barat, yaitu: Kota Bandung, Kota Cimahi, Kab. Bandung, Kab. Bandung Barat, Kab. Sumedang dan Kab. Garut.

Secara umum, proyek ini bertujuan untuk memfasilitasi anak-anak disabilitas dan keluarganya di lokasi sasaran proyek untuk memperoleh hak mereka dalam mendapatkan akses terhadap perawatan berkualitas dengan berbasis keluarga, dukungan masyarakat dan pendidikan yang berkualitas pada tahun 2015. Tujuan ini sejalan dengan tujuan pembangunan nasional, the UN Convention on the Right of Child dan berkontribusi terhadap pencapaian target MDGs-1. Penanggulangan Kemiskinan dan target MDGs-2. Akses terhadap Pendidikan.

Save the Children akan mencoba mewujudkan tujuan proyek tersebut dengan cara: meningkatkan kapasitas keluarga dalam merawat anak disabilitas; meningkatkan akses anak disabilitas terhadap pendidikan yang berkualitas; dan mempromosikan kesadaran masyarakat akan isu anak disabilitas dan mereduksi stigma atasnya. Pada pelaksanaannya, proyek ini akan melibatkan SKPD di masing-masing pemerintah daerah yang dianggap relevan. Sinergi antara pelaksana proyek dan SKPD di masing-msing daerah sangat penting untuk memastikan ketercapaian atas tujuan dan keberlanjutan proyek.

Salah satu hasil yang diharapkan dari pelaksanaan proyek ini terutama yang terkait dengan keberlanjutan dukungan pemerintah daerah adalah meningkatnya alokasi anggaran pemerintah daerah (khususnya Dinas Sosial) si lokasi sasaran proyek terkait dukungan bagi anak disabilitas. Secara kualitatif, peningkatan alokasi ini diharapkan terjadi sebesar +15% (2014) dan +15% (2015).

Berdasarkan uraian di atas, pada akhir pelaksanaan proyek ini sangat penting untuk mengetahui seberapa besar sumber daya anggaran yang telah dialokasikan pemerintah daerah setiap tahunnya terkait dukungan bagi anak disabilitas. Termasuk penting juga dilihat apakah proyek ini berpengaruh terhadap peningkatan alokasi anggaran pemerintah tersebut. Oleh karenanya, sangat penting dilakukan studi analisis anggaran pemerintah daerah di 6 (enam) lokasi sasaran proyek tersebut. Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

6


1.2 Tujuan Studi Tujuan dari kegiatan studi analisis anggaran ini adalah untuk memotret sejauhmana keberpihakan anggaran pemerintah daerah di lokasi sasaran studi terhadap anak disabilitas. Keberpihakan ini ditunjukan dari besaran proporsi alokasi dan realisasi anggaran serta peningkatannya secara kontinu dari tahun ke tahun.

1.3 Hasil Studi Studi ini menghasilkan satu buah dokumen laporan studi analisis anggaran pemerintah daerah di 6 (enam) lokasi sasaran proyek khususnya anggaran yang terkait dengan dukungan bagi anak disabilitas.

1.4 Waktu Pelaksanaan Studi Studi ini dilaksanakan selama 20 (dua puluh) hari kerja dalam kurun waktu 20 April-31 Mei 2015.

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

7


2. METODOLOGI 2.1 Komponen Analisis Sebagaimana yang tercantum dalam ToR, komponen kajian anggaran pemerintah daerah dalam studi ini adalah:

1) Perbandingan alokasi anggaran berdasarkan sektor, program atau area. Membandingkan jumlah sumberdaya anggaran yang dialokasikan oleh Dinas Sosial dan SKPD terkait lainnya untuk kesejahteraan anak terutama yang terkait anak disabilitas dibandingkan dengan sektor lainnya (pendidikan, kesehatan atau sektor non-sosial lainnya). 2) Perbandingan alokasi dengan realisasi anggaran. Menelusuri penyaluran dana untuk hal tertentu dan membandingkannya dengan alokasi anggaran dan jadwal penyalurannya. 3) Penelusuran alokasi anggaran dari nasional ke tingkat lokal. Menelusuri penyaluran dana dari anggaran Kementerian Sosial terkait anak disabilitas kepada masing-masing Dinas Sosial di setiap kabupaten/kota. 4) Penelusuran trend anggaran lintas tahun. Membandingkan pola alokasi dan realisasi anggaran antar tahun untuk mengidentifikasi trend anggaran.

Dokumen anggaran pemerintah daerah yang akan dikumpulkan dan dikaji dalam studi ini adalah dokumen APBD Tahun Anggaran 2010-2015 untuk setiap kabupaten/kota.

Namun demikian mengingat sangat terbatasnya waktu pelaksanaan studi analisis anggaran ini, maka komponen analisis menjadi lebih disederhanakan sehingga menjadi sebagai berikut:

1) Perbandingan proporsi alokasi anggaran. Khususnya terkait anak dan anak disabilitas dengan total alokasi anggaran Dinas Sosial dan SKPD terkait lainnya serta total alokasi belanja daerah. 2) Penelusuran trend alokasi anggaran lintas tahun. Penelusuran ini dilakukan untuk setiap kabupaten/kota untuk melihat pola peningkatan/penurunan alokasi anggaran bagi anak dan anak disabilitas.

Penyederhanaan juga terjadi untuk dokumen anggaran pemerintah yang akan dikaji dalam studi ini sehingga menjadi dokumen APBD Tahun Anggaran 20122015 untuk setiap kabupaten/kota.

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

8


2.2 Kerangka Studi Mengacu pada tujuan studi dan komponen analisis di atas, studi ini akan mengacu pada kerangka sebagai berikut: Tabel 1. Kerangka Studi

Tujuan Tingginya keberpihakan anggaran pemda bagi anak disabilitas

Indikator Besarnya anggaran yang dialokasikan/direalisasikan untuk anak disabilitas Alokasi/realisasi anggaran meningkat setiap tahunnya

15% (target proposal, output 2.3) n/a

Sumber Data Dokumen APBD, Laporan Realisasi APBD Dokumen APBD, Laporan Realisasi APBD

2.3 Metode Pengumpulan dan Analisis Data

Metoda Desk Study: Analisis Proporsi Desk Studi: Analisis Pertumbuhan (trend)

Sebagaimana tertuang dalam Term of Reference (ToR), studi ini akan dilaksanakan dengan mengumpulkan dokumen-dokumen anggaran di setiap kabupaten/kota yang menjadi lokasi sasaran. Dokumen-dokumen anggaran yang berhasil dikumpulkan selama proses studi ini adalah: Tabel 2. Dokumen yang Berhasil Dikumpulkan

Kabupaten/Kota Kota Bandung Kota Cimahi Kab. Bandung Kab. Bandung Barat Kab. Sumedang Kab. Garut

Dokumen Anggaran yang Berhasil Dikumpulkan APBD Perubahan TA 2012 dan APBD Murni TA 2014 APBD Perubahan TA 2012 dan APBD Murni TA 2014 APBD Murni TA 2012-2013 APBD Perubahan TA 2012-2014 dan APBD Murni TA 2015 APBD Perubahan TA 2012-2014 dan APBD Murni TA 2015

Bentuk Hardcopy Hardcopy Hardcopy Softcopy Softcopy Hardcopy

Tidak semua dokumen anggaran pemerintah daerah yang dibutuhkan dalam studi ini berhasil dikumpulkan. Hal ini dikarenakan singkatnya waktu pelaksanaan studi dan tidak semua pemerintah daerah terbuka/bersedia dengan serta merta memberikan/menampilkan secara lengkap (dalam website-nya) dokumen-dokumen tersebut.

Dokumen anggaran yang berhasil didapatkan kemudian di entry dan direkap menjadi tabel dalam microsoft excel. Data-data yang direkap khususnya adalah jenis program, kegiatan dan besaran anggarannya yang terkait dengan anak dan anak disabilitas. Proses entry dan rekap data memakan waktu cukup lama mengingat banyaknya program/kegiatan dan anggaran yang harus di input untuk setiap kabupaten/kota lokasi sasaran. Setelah direkap, data-data tersebut kemudian dilakukan analisis dalam bentuk grafik mengacu pada 2 (dua) indikator seperti yang tertuang dalam kerangka studi di atas. Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

9


Secara umum, alur pekerjaan studi ini dapat dilihat pada bagan berikut ini: Bagan 1. Alur Kerja Studi

correspondence

data collection

Quantitative Qualitative

Data validation & Data Analyze

Matrix of Data

Budget Analysis

Proses pengumpulan dokumen anggaran 6 (enam) kabupaten/kota lokasi sasaran studi beserta entry dan rekap data dilakukan pada kurun waktu 20 April-25 Mei 2015.

Sementara itu, proses analisis data dan penulisan laporan studi dilakukan dalam kurun waktu 26 Mei-31 Mei 2015.

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

10


3. HASIL ANALISIS

Pengaturan tentang anggaran untuk anak terdapat dalam Undang-Undang No. 23 tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah dan Peraturan Pemerintah No. 38 Tahun 2007 tentang pembagian urusan pemerintahan terdapat 26 urusan Wajib dan salah satunya yaitu urusan Pemberberdayaan Perempuan dan Perlindungan anak. Leading sector untuk masalah anak di 5 (lima) kabupaten/kota yaitu : Kabupaten Sumedang, Kabupaten Garut, Kabupaten Bandung, Kabupaten Bandung Barat serta Kota Bandung dilakukan di 2 SKPD yaitu : Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) dan dan Dinas Sosial. Khusus untuk Kabupaten Bandung Barat, anggaran untuk anak terdapat juga di Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa.

2012

2013

TAHUN

2014

518,000,000

Kabupaten Bandung

443,677,980

594,075,700

897,016,350

631,750,000

Kota Bandung

600,000,000

2,366,650,000

578,298,000

330,453,900

520,000,000

740,491,388

Kabupaten Bandung Barat

2,458,217,098

Kabupaten Garut

1,717,770,000

Kabupaten Sumedang

4,650,000,000

Grafik 1. Alokasi Anggaran Perlindungan Anak di 5 Kabupaten/Kota

2015 (MURNI)

Berdasarkan hasil analisis Anggaran pada APBD periode tahun 2012 sampai dengan 2015 di 5 (lima) Kabupaten/kota, dapat dilihat bahwa Secara umum Proporsi anggaran untuk urusan perlindungan anak terhadap Belanja daerah masih relative sangat kecil antara 0,016 % sampai dengan 0,088 %. Dan tiap daerah belum mengalokasikan anggaran berupa program yang khusus difokuskan untuk anak dengan disabilitas.

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

11


Grafik 2. Proporsi Belanja Urusan Perlindungan Anak terhadap Total Belanja Daerah di 5 Kabupaten/Kota Kabupaten Bandung

2013

Kota Bandung

TAHUN

2014

0.016% 0.016%

0.054% 0.068% 0.031%

0.043%

0.034% 0.020%

0.043% 0.021% 0.022% 0.028% 2012

Kabupaten Bandung Barat

0.088%

Kabupaten Garut

0.062%

Kabupaten Sumedang

2015 (MURNI)

Pelaksanaan kegiatan bertema anak yang dilakukan oleh dua SKPD yaitu melalui Badan KB dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) dan Dinas Sosial belum terdapat koordinasi yang sinergis mengenai isu anak. Untuk Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB) program/kegiatan untuk anak masih bersifat umum dan disatukan dengan program/kegiatan pemberdayaan perempuan. Kegiatan yang muncul berupa fasilitasi dan penguatan kelembagaan. Untuk Dinas Sosial, secara umum Program anak dan program disabilitas dipisahkan dan kegiatan yang dianggarkan berupa jaminan sosial, pemberdayaan dan pelatihan.

Khusus anggaran untuk anak dengan disabilitas, terdapat di APBD Kabupaten Sumedang Tahun 2015 pada Program Pemberdayaan Kelembagaan Kesejahteraan Sosial dengan nama kegiatan Pelatihan dan Pembinaan Anak Disabilitas di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja. Selain itu, program untuk anak disabilitas juga dianggarkan di Kabupaten Bandung Pada APBD Perubahan Tahun 2012 dengan nama Program Pelayanan dan Rehabilitasi Kesejahteraan Sosial, dan Kegiatan yang dilakukan adalah Pelatihan Keterampilan dan Praktek Belajar Kerja Bagi Anak Terlantar Termasuk Anak Jalanan, Anak Cacat dan Anak Nakal di Dinas Sosial.

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

12


3.1 Kabupaten Sumedang 3.1.1 Potret Anggaran Selama periode Tahun Anggaran 2012-2015, Kabupaten Sumedang telah mengalokasikan anggaran baik untuk kegiatan bertema anak, disabilitas, maupun khusus anak dengan disabilitas. Untuk isu anak secara umum, alokasi anggaran pada APBD Kabupaten Sumedang mengalami perkembangan yang naik turun. Hal ini ditunjukan dengan besaran anggaran pada Tahun 2012 sebesar Rp. 330,453,900 naik menjadi Rp. 600.000.000 pada tahun 2013, kemudian turun di tahun 2014 sebesar Rp. 594,075,700 dan turun lagi di tahun 2015 dengan anggaran sebesar Rp. 364,966,980. Sedangkan untuk isu disabilitas setiap tahun mengalami peningkatan yang cukup signifikan dari Rp. 90,000,000 pada tahun 2012, turun menjadi Rp. 65,376,000 pada tahun 2013, kemudian naik menjadi Rp. 100,872,200 pada tahun 2014 dan naik menjadi Rp. 112,911,000 pada tahun 2015. khusus tahun 2015 sudah terdapat Kegiatan yang difokuskan pada tema anak dengan disabilitas sebesar Rp. 78,711,000. Untuk lebih jelas mengenai trend anggaran bertema anak dan disabilitas dapat dilihat dari tabel di bawah ini. Tabel 3. Rekapitulasi Anggaran untuk Anak Disabilitas pada APBD Kab. Sumedang Tahun Anggaran 2012-2015 KETERANGAN ANGGARAN UNTUK ANAK Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan Dinas Sosial dan Tenaga Kerja ANGGARAN UNTUK DISABILITAS Anak Dengan Disabilitas (Dinsosnaker) BELANJA DAERAH

TAHUN 2012

2013

2014

2015 (Murni)

330,453,900

600,000,000

594,075,700

364,966,980

250,745,000

600,000,000

581,244,500

271,499,880

12,831,200

93,467,100

100,872,000

112,911,000

79,708,900 90,000,000

65,376,000

78,711,000 1,545,630,200,6 21.49 12,186,917,028

1,786,463,405,5 08.92 BELANJA BADAN 14,075,922,476. PPKB/PEMDES KB 40 BELANJA DINSOSNAKER 9,876,282,148 11,505,929,761. 20 Sumber : APBD Kabupaten Sumedang yang telah diolah

1,911,858,813, 654.03 15,612,607,93 1.96 13,944,803,72 0.43

2,236,625,792,4 33.20 14,192,064,671. 56 17,558,667,510. 24

Untuk pelaksanaan kegiatan bertema anak dilakukan oleh dua SKPD yaitu melalui Badan KB dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) dan melalui Dinas sosial dan Tenaga Kerja, khusus tahun 2015 urusan perlindung anak berada di Badan Pemerintahan Desa dan KB. Kegiatan di BKBPP lebih kepada pemberdayaan kelembagaan perempuan dan anak sedangkan di Dinas Sosial dan Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

13


Tenaga Kerja berupa penanganan untuk masalah anak secara umum. Mengenai share anggaran bertema anak secara besaran anggaran lebih banyak didominasi oleh Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP), untuk lebih jelas dapat dilihat pada grafik di bawah ini: Grafik 3. Pembagian Anggaran Perlindungan Anak di SKPD Kab. Sumedang

700,000,000

500,000,000 400,000,000 300,000,000 200,000,000 100,000,000 -

12,831,200

-

600,000,000

79,708,900

600,000,000

581,244,500

93,467,100

271,499,880

250,745,000 2012

2013

Badan KBPP

Dinas Sosial dan Transmigrasi

TAHUN

2014

2015 (Murni)

Berdasarkan data di atas belanja untuk urusan perlindungan anak (kegiatan bertema anak) Jika dibandingkan dengan besaran Belanja Daerah, selain proporsinya sangat kecil, juga setiap tahun mengalami perkembangan yang fluktuatif. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema anak pada tahun 2012 sebesar 0,021%, naik menjadi 0,034% pada tahun 2013, kemudian turun menjadi sebesar 0,031% pada tahun 2014 dan pada tahun 2015 hanya 0,016% dari belanja daerah.

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

14


Grafik 4. Trend Anggaran Perlindungan Anak dan Proporsi terhadap Belanja Daerah di Kab. Sumedang 700,000,000

0.034%

600,000,000 500,000,000 400,000,000

300,000,000 200,000,000 100,000,000 -

0.021%

0.040%

0.035%

0.031%

600,000,000

0.030% 0.016%

594,075,700

330,453,900

443,677,980

0.025% 0.020% 0.015% 0.010% 0.005%

2012

2013

Anggaran untuk Anak

TAHUN

2014

2015 (Murni)

0.000%

Proporsi Terhadap Belanja Daerah

Jika dibandingkan dengan besaran Belanja SKPD yaitu BKBPP atau Badan Pemerintah Desa dan KB, belanja untuk kegiatan bertema anak selain proporsinya relatif kecil, juga setiap tahun mengalami perkembangan yang fluktuatif. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema anak pada tahun 2012 sebesar 2,1% dari belanja daerah, naik menjadi 4,3% pada tahun 2013, kemudian turun menjadi sebesar 3,7% pada tahun 2014 dan hanya 1,9% pada tahun 2015. Grafik 5. Anggaran Perlindungan Anak di BKBPP Kab. Sumedang

700,000,000

4.3%

600,000,000 500,000,000 400,000,000 300,000,000 200,000,000 100,000,000 -

600,000,000 2.1%

581,244,500

3.5% 3.0% 1.9%

271,499,880 2013

TAHUN

Anggaran Urusan Perlindungan Anak

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

4.0%

3.7%

250,745,000 2012

4.5%

2014

2015 (Murni)

2.5% 2.0% 1.5% 1.0% 0.5% 0.0%

Proporsi thd Belanja Badan KBPP

15


Untuk Anggaran bertema anak yang terdapat di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja, Jika dibandingkan dengan besaran Belanja SKPD tersebut, belanja untuk kegiatan bertema anak selain proporsinya relatif kecil, juga setiap tahun mengalami perkembangan yang fluktuatif bahkan pada tahun 2013 tidak terdapat alokasi anggaran bertema anak. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema anak dengan belanja SKPD pada tahun 2012 sebesar 0,8%, 0% pada tahun 2013, kemudian naik menjadi sebesar 0,1% pada tahun 2014 dan naik menjadi 0,5% pada tahun 2015. Grafik 6. Anggaran Perlindungan Anak di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kab. Sumedang 100,000,000 90,000,000

80,000,000 70,000,000 60,000,000 50,000,000 40,000,000 30,000,000

0.8%

-

0.5%

79,708,900

20,000,000 10,000,000

93,467,100

2012 Anggaran untuk Anak

12,831,200

2013

TAHUN

2014

0.8% 0.7% 0.6% 0.5% 0.4% 0.3%

0.1%

-

0.9%

0.2% 2015 (Murni)

0.1% 0.0%

Proporsi thd Belanja Dinas Sosial dan Transmigrasi

Sedangkan Anggaran yang dialokasikan untuk isu Disabilitas jika dibandingkan dengan besaran belanja daerah, mengalami hal serupa dengan anggaran bertema anak yaitu proporsinya sangat kecil, tapi mengalami perkembangan yang relatif sama. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema disabilitas pada tahun 2012 sebesar 0,006% dari belanja daerah, turun menjadi 0,004% pada tahun 2013, kemudian naik menjadi sebesar 0,005% pada tahun 2014 dan tetap sebesar 0,005% pada tahun 2015.

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

16


Grafik 7. Trend Anggaran Terkait Disabilitas dan Proporsi terhadap Belanja Daerah di Kab. Sumedang 120,000,000

100,000,000 80,000,000 60,000,000 40,000,000

0.006% 90,000,000

20,000,000 -

0.005% 0.004%

100,872,000

0.005%

112,911,000

0.007% 0.006% 0.005% 0.004% 0.003%

65,376,000

0.002% 0.001%

2012

2013

Anggaran untuk Disabilitas

TAHUN

2014

0.000%

2015 (Murni)

Proporsi Terhadap Belanja Daerah

Sedangkan Jika dibandingkan dengan besaran Belanja Dinas Sosial dan Tenaga Kerja, belanja untuk kegiatan bertema disabilitas selain proporsinya relatif kecil, juga setiap tahun mengalami perkembangan yang fluktuatif. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema disabilitas pada tahun 2012 sebesar 0,9%, naik menjadi 0,6% pada tahun 2013, kemudian naik menjadi sebesar 0,7% pada tahun 2014 dan 0,6% dari belanja SKPD pada tahun 2015 . Grafik 8. Trend Anggaran Terkait Disabilitas dan Proporsinya terhadap Total Belanja di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kab. Sumedang 120,000,000

100,000,000

1.0%

0.9%

80,000,000 60,000,000 40,000,000

0.6% 90,000,000

20,000,000 -

2012

Anggaran masalah Disabilitas

0.7% 100,872,000

0.9% 0.6% 112,911,000

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

0.7% 0.6% 0.5% 0.4%

65,376,000

2013

0.8%

0.3% 0.2% 2014

2015 (Murni)

0.1% 0.0%

Proporsi thd Belanja Dinas Sosial dan Tenaga Kerja

17


Pada Tahun 2015, dianggarkan kegiatan yang difokuskan untuk anak dengan disabilitas berupa pelatihan dan pembinaan sebesar Rp. 78,711,000 oleh Dinas Sosial dan Tenaga Kerja. Angka tersebut masih relatif sangat kecil baik dibandingkan dengan belanja Daerah sebesar 0,004% atau dengan belanja Dinas social dan tenaga kerja yaitu sebesar 0,45%. Grafik 9. Anggaran Terkait Disabilitas dan Anak Disabilitas di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kab. Sumedang 250,000,000

200,000,000 150,000,000 100,000,000 50,000,000 -

-

90,000,000 2012

-

-

65,376,000 2013

Disabilitas

78,711,000

100,872,000

112,911,000

2014

2015 (Murni)

TAHUN

Anak dengan Disabilitas

3.1.2 Rincian Kegiatan Pada tahun 2012 Kabupaten Sumedang telah mengalokasikan anggaran beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 330.453.900 melalui Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan dan (BKBPP) serta Dinas sosial. Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 90.000.000 melalui Dinas Sosial dan Tenaga kerja. Kegiatan di BPPKB lebih kepada pemberdayaan kelembagaan perempuan dan anak sedangkan di dinas social berupa penanganan untuk masalah anak jalanan dan jaminan social bagai penyandang cacat. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada table di bawah ini. Tabel 4. Rincian Anggaran untuk Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Sumedang TA 2012

No

KEGIATAN

JUMLAH

KET

ANAK 1

FASILITASI KELEMBAGAAN PUSAT PELAYANAN TERPADU PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

137,845,000

Badan KBPP

18


No

KEGIATAN

2

PENYELENGGARAAN PEMBERIAN MAKANAN TAMBAHAN ANAK SEKOLAH (PMTAS)

30,000,000

Badan KBPP

3 4

PENYUSUNAN PROFIL KABUPATEN LAYAK ANAK PENINGKATAN KAPASITAS DAN JARINGAN KELEMBAGAAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK PENANGANAN ANAK JALANAN MELALUI SISTEM TERPADU TAHUN 2012 SUB TOTAL

50,000,000 32,900,000

Badan KBPP Badan KBPP

79,708,900

Dinas Sosial

5

JUMLAH

KET

330,453,900

DISABILITAS 1

PENUNJANG JAMINAN PENYANDANG CACAT BERAT

SOSIAL

BAGI

40,000,000

Dinas Sosial

2

MONITORING DAN EVALUASI PENYANDANG CACAT PENERIMA BANTUAN USAHA EKONOMI PRODUKTIF (UEP)

50,000,000

Dinas Sosial

SUB TOTAL

90,000,000

Sumber : APBD Perubahan Kab. Sumedang Tahun 2012

Pada tahun 2013 kegiatan bertema anak yang dilakukan oleh Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan dan (BKBPP) serta Dinas Sosial dan Tenaga Kerja dengan total Rp. 600.000.000 dengan kegiatan berupa fasilitasi kelembagaan, pembentukan kota layak anak dan fasilitas perlindungan anak. Sedangkan untuk isu disabilitas berupa kegiatan jaminan social bagi penyandang cacat berat sebesar Rp. 65,376,000 melalui Dinas Sosial. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada table di bawah ini: Tabel 5. Rincian Anggaran untuk Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Sumedang TA 2013

No 1 2 3 4 5

ANAK

KEGIATAN

JUMLAH

FASILITASI KELEMBAGAAN PUSAT PELAYANAN TERPADU PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK PEMBENTUKAN KOTA LAYAK ANAK PENINGKATAN KAPASITAS SDM DALAM UPAYA PENDUKUNG KABUPATEN LAYAK ANAK FASILITASI PEMBINAAN KESETARAAN GENDER DAN ANAK FASILITASI PENINGKATAN PERLINDUNGAN ANAK SUB TOTAL

KET

45,000,000

Badan KBPP

230,000,000 50,000,000

Badan KBPP Badan KBPP

200,000,000

Badan KBPP

75,000,000

Badan KBPP

600,000,000

DISABILITAS 1

PENUNJANG JAMINAN SOSIAL BAGI PENYANDANG CACAT BERAT

65,376,000 SUB TOTAL

Dinas Sosial

65,376,000

Sumber : APBD Perubahan Kab. Sumedang Tahun 2013

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

19


Untuk tahun 2014 Kabupaten Sumedang telah mengalokasikan anggaran berupa beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 594,075,700 melalui Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga berencana (BPPKB) serta Dinas social. Pada tahun ini kegiatan berupa pengulangan kegiatan pembentukan kota layak anak, pembinaan kelembagaan dan pembinaan anak terlantar oleh BPPKB serta pendampingan untuk pengurangan pekerja anak oleh Dinas Sosial dan Tenaga Kerja. Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 100,872,000 melalui Dinas Sosial dan tenaga kerja dengann kegiatan berupa jaminan social dan pelatihan bagi penyandang cacat. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 6. Rincian Anggaran untuk Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Sumedang TA 2014

No

KEGIATAN

JUMLAH

KET

ANAK 1 2 3

PEMBENTUKAN KOTA LAYAK ANAK PEMBINAAN KELOMPOK MASYARAKAT PEDULI PEREMPUAN DAN ANAK DI UPTB KB WILAYAH SUMEDANG UTARA FASILITASI PEMBINAAN KESETARAAN GENDER DAN ANAK

112,500,000 46,000,000

Badan KBPP Badan KBPP

300,000,000

Badan KBPP

4 5

FASILITASI PENINGKATAN PERLINDUNGAN ANAK PEMBINAAN SOSIAL BAGI ANAK JALANAN DAN ORANG TERLANTAR

75,000,000 47,744,500

Badan KBPP Badan KBPP

6

PENDAMPINGAN DI SHELTER DAN MONEV PASCA SHELTER PROGRAM PPA – PKH (PENGURANGAN PEKERJA ANAK DALAM RANGKA MENDUKUNG PROGRAM KELUARGA HARAPAN) SUB TOTAL

12,831,200

Dinas Sosial

594,075,700

DISABILITAS 1

PENUNJANG JAMINAN SOSIAL BAGI PENYANDANG CACAT BERAT

48,872,000

Dinas Sosial

2

PELATIHAN TATABOGA BAGI PENYANDANG CACAT

52,000,000

Dinas Sosial

SUB TOTAL

100,872,000

Sumber : APBD Perubahan Kab. Sumedang Tahun 2014

Untuk tahun 2015 kegiatan bertema anak dianggarkan oleh Badan Pemerintahan Desa dan Keluarga Berencana serta Dinas social dan Tenaga Kerja dengan total Rp. 364,966,980. Pada tahun ini kegiatan berupa pembentukan kelurahan layak anak, pembinaan kelembagaan, peningkatan kapasitas Jaringan kelembagaan dan pembinaan kesetaraan Gender dan anak oleh Bdan Pemdes dan KB serta penjangkauan anak jalanan oleh Dinas Sosial dan Tenaga Kerja. Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum dianggarkan sebesar Rp. 112,911,000 melalui Dinas Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

20


Sosial dan tenaga kerja dengan kegiatan berupa jaminan social dan jaminan/asistensi APBN bagi penyandang Cacat.

Pada tahun ini dianggarkan kegiatan yang difokuskan untuk anak dengan disabilitas berupa pelatihan dan pembinaan sebesar Rp. 78,711,000 oleh Dinas Sosial dan Tenaga Kerja. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 7. Rincian Anggaran untuk Anak, Disabilitas dan Anak Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Sumedang TA 2015

No

ANAK

KEGIATAN

JUMLAH

KET

1 2 3

PEMBENTUKAN DESA/ KELURAHAN LAYAK ANAK PEMBINAAN KESETARAAN GENDER DAN ANAK PENINGKATAN KAPASITAS DAN JARINGAN KELEMBAGAAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK

9,572,280 100,000,000 61,927,600

Badan KBPP Badan KBPP Badan KBPP

4

FASILITASI PENGEMBANGAN PUSAT PELAYANAN TERPADU PERLINDUNGAN PEREMPUAN DAN ANAK (P2TP2A) PENJANGKAUAN/OUTREACHING, PENGIRIMAN DAN MONITORING PELAKSANAAN REHABILITASI TUNA SOSIAL (GELANDANGAN, PENGEMIS, TUNA SUSILA, BWBLP, ANAK JALANAN, DAN PENYAKIT SOSIAL LAINNYA) KE PANTI/BALAI-BALAI REHABILITASI BIMBINGAN TEKNIK KEWIRAUSAHAAN DAN PEMBERIAN STIMULAN UEP BAGI EKS TUNA SOSIAL (GELANDANGAN, PENGEMIS, TUNA SUSILA, BWBLP, ANAK JALANAN DAN PENYAKIT SOSIAL LAINNYA) SUB TOTAL

100,000,000

Badan KBPP

20,000,000

Dinas Sosial

73,467,100

Dinas Sosial

5

6

364,966,980

DISABILITAS 1

PENUNJANG JAMINAN SOSIAL BAGI PENYANDANG CACAT BERAT

40,086,700

Dinas Sosial

2

PENUNJANG JAMINAN/ASISTENSI SOSIAL APBN BAGI PENYANDANG DISABILITAS BERAT SUB TOTAL

72,824,300

Dinas Sosial

112,911,000

ANAK DENGAN DISABILITAS 1

PELATIHAN DAN PEMBINAAN ANAK DENGAN DISABILITAS SUB TOTAL

78,711,000

Dinas Sosial

78,711,000

Sumber : APBD Murni Kab. Sumedang Tahun 2015

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

21


3.2 Kabupaten Garut 3.2.1 Potret Anggaran Kabupaten Garut, selama periode Tahun Anggaran 2012-2015 telah mengalokasikan anggaran baik untuk untuk urusan perlindungan anak maupun masalah disabilitas. Besaran anggaran untuk kegiatan bertema anak yang dialokasikan pada APBD periode 2012-2015 mengalami perkembangan yang fluktuatif. Hal ini ditunjukan dengan besaran anggaran pada Tahun 2012 sebesar Rp. 520,000,000 naik menjadi Rp. 631.750.000 pada tahun 2013, kemudian naik di tahun 2014 menjadi sebesar Rp. 1,717,770,000 dan mengalami penurunan pada pada APBD murni tahun 2015 menjadi sebesar Rp. 358,000,000.

Sedangkan untuk isu disabilitas setiap tahun mengalami peningkatan yang cukup signifikan dari Rp. 54,000,000 pada tahun 2012 menjadi Rp. 150,000,000 pada tahun 2013, naik menjadi Rp. 250.000.000 pada tahun 2014 dan turun menjadi Rp. 160.000.000. Selama periode tersebut belum terdapat Kegiatan yang difokuskan pada tema anak dengan disabilitas. Untuk lebih jelas mengenai trend anggaran bertema anak dan disabilitas dapat dilihat dari tabel di bawah ini: Tabel 8. Rekapitulasi Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Kab. Garut TA 2012-2015 URAIAN

TAHUN 2012

2013

2014

2015 (Murni)

ANAK

520,000,000

631,750,000

1,717,770,000

358,000,000

- Badan PPKB

200,000,000

356,750,000

567,770,000

200,000,000

- Dinsosnakertrans

320,000,000

275,000,000

1,150,000,000

158,000,000

54,000,000

150,000,000

250,000,000

160,000,000

DISABILITAS - Dinsosnakertrans

54,000,000

150,000,000

250,000,000

160,000,000

BELANJA DAERAH

2,383,997,157,970

3,082,495,644,933

3,169,330,183,157

3,285,435,081,150

BELANJA BADAN 18,991,185,768 24,058,668,141 PPKB BELANJA 21,592,620,810 24,123,889,580 DINSOSNAKERTRANS Sumber : APBD Kabupaten Garut 2012-2015 yang diolah

25,024,073,680

24,308,126,954

31,953,613,409

14,914,098,043

Untuk pelaksanaan kegiatan bertema anak dilakukan oleh dua SKPD yaitu melalui Badan KB dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) dan melalui Dinas social, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans). Kegiatan di BKBPP lebih kepada pemberdayaan kelembagaan perempuan dan anak sedangkan di dinas social berupa penanganan untuk masalah anak secara umum. Pada tahun 2014 anggaran bertema anak mengalami peningkatan yang signifikan yaitu sebesar Rp. 1,150,000,000, hal ini terjadi karena adanya alokasi kegiatan pemberian permakanan untuk anak dalam panti asuhan yang mencapai Rp. 600.000.000 atau sebesar 52% dari total belanja kegiatan bertema anak pada tahun tersebut. Mengenai share anggaran bertema anak dapat dilihat pada grafik di bawah ini: Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

22


Grafik 10. Budget Share terkait Perlindungan Anak pada SKPD di Kab. Garut 2,000,000,000

1,800,000,000

1,150,000,000

1,600,000,000 1,400,000,000 1,200,000,000 1,000,000,000

800,000,000 600,000,000 400,000,000 200,000,000 -

320,000,000 200,000,000 2012

Badan KBPP

275,000,000

567,770,000

356,750,000 2013

2014

TAHUN

158,000,000

200,000,000

2015 (Murni)

Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi

Berdasarkan data di atas belanja untuk urusan perlindungan anak (kegiatan bertema anak) Jika dibandingkan dengan besaran Belanja Daerah, selain proporsinya sangat kecil, juga setiap tahun mengalami perkembangan yang fluktuatif. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema anak pada tahun 2012 sebesar 0,022%, turun menjadi 0,020% pada tahun 2013, kemudian turun menjadi sebesar 0,054% pada tahun 2014 dan pada tahun 2015 hanya 0,016% dari total Belanja Daerah. Grafik 11. Trend Anggaran terkait Perlindungan Anak dan Proporsi terhadap Belanja Daerah di Kab. Garut

2,000,000,000

1,800,000,000 1,600,000,000 1,400,000,000 1,200,000,000 1,000,000,000

800,000,000 600,000,000 400,000,000 200,000,000 -

0.060%

0.054%

0.022% 520,000,000

Anggaran untuk Anak

0.030%

0.016% 0.020%

631,750,000 2013

0.040%

1,717,770,000

0.020%

2012

0.050%

518,000,000

TAHUN

2014

2015 (Murni)

0.010% 0.000%

Proporsi Terhadap Belanja Daerah

Jika dibandingkan dengan besaran Belanja SKPD yaitu BKBPP, belanja untuk kegiatan bertema anak selain proporsinya relatif kecil, juga setiap tahun mengalami peningkatan. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

23


anak pada tahun 2012 sebesar 1,1%, naik menjadi 1,5% pada tahun 2013, kemudian naik menjadi sebesar 2,3% pada tahun 2014 dan hanya 0,8% pada APBD Murni tahun 2015. Grafik 12. Anggaran terkait Perlindungan Anak di BKBPP Kab. Garut

Anggaran untuk Urusan Perlindungan Anak di Badan KBPP 600,000,000 500,000,000 400,000,000 300,000,000

1.1%

100,000,000

200,000,000

200,000,000 -

2.3%

1.5% 356,750,000

2012

2013

Anggaran Urusan Perlindungan Anak

2.5% 2.0%

567,770,000

TAHUN

2014

1.5%

0.8%

1.0%

200,000,000

0.5% 0.0%

2015 (Murni)

Proporsi thd Belanja Badan KBPP

Untuk Anggaran bertema anak yang terdapat di Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans), Jika dibandingkan dengan besaran Belanja SKPD tersebut, belanja untuk kegiatan bertema anak selain proporsinya relatif kecil, juga setiap tahun mengalami perkembangan yang belum stabil. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema anak dengan belanja SKPD pada tahun 2012 sebesar 1,5%, 1,1% pada tahun 2013, kemudian naik menjadi sebesar 3,6% pada tahun 2014 dan kembali turun menjadi 1,1% pada tahun 2015. Grafik 13. Anggaran terkait Perlindungan Anak di Dinsosnakertrans Kab. Garut

1,400,000,000

1,200,000,000 1,000,000,000

800,000,000

1.5%

1.1%

200,000,000

320,000,000

275,000,000

-

2012

2013

Anggaran untuk Anak

3.5% 3.0% 2.5%

1,150,000,000

600,000,000 400,000,000

4.0%

3.6%

TAHUN

2014

1.1%

158,000,000

2015 (Murni)

2.0% 1.5% 1.0% 0.5% 0.0%

Proporsi thd Belanja Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

24


Sedangkan Anggaran yang dialokasikan untuk isu Disabilitas jika dibandingkan dengan besaran Belanja Daerah, mengalami hal serupa dengan anggaran bertema anak yaitu proporsinya sangat kecil, tapi mengalami perkembangan yang relatif naik. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema disabilitas pada tahun 2012 sebesar 0,002% dari belanja daerah, turun menjadi 0,005% pada tahun 2013, kemudian naik menjadi sebesar 0,008% pada tahun 2014 dan turun menjadi sebesar 0,005% pada tahun 2015. Grafik 14. Trend Anggaran terkait Disabilitas dan Proporsi terhadap Belanja Daerah di Kab. Garut 300,000,000

250,000,000 200,000,000 150,000,000

100,000,000 50,000,000 -

0.009%

0.008% 0.005% 0.002%

54,000,000

2012

150,000,000

2013

Anggaran untuk Disabilitas

250,000,000

TAHUN

2014

0.008%

0.005% 160,000,000

2015 (Murni)

0.007% 0.006% 0.005% 0.004% 0.003% 0.002% 0.001% 0.000%

Proporsi Terhadap Belanja Daerah

Sedangkan Jika dibandingkan dengan besaran Belanja Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans), belanja untuk kegiatan bertema disabilitas selain proporsinya relatif kecil, juga setiap tahun mengalami peningkatan setiap tahun. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema disabilitas pada tahun 2012 sebesar 0,3%, naik menjadi 0,6% pada tahun 2013, kemudian naik menjadi sebesar 0,8% pada tahun 2014 dan menjadi sebesar 1,1% dari belanja SKPD pada tahun 2015 .

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

25


Grafik 15. Anggaran terkait Disabilitas di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja Kab. Garut 300,000,000

1.1%

250,000,000 200,000,000 150,000,000

100,000,000 50,000,000 -

0.6% 0.3%

54,000,000 2012

0.8%

250,000,000

150,000,000 2013

Anggaran untuk Disabilitas

1.2% 1.0% 0.8%

160,000,000

0.6% 0.4% 0.2%

2014

2015 (Murni)

0.0%

Proporsi thd Belanja Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi

3.2.2 Rincian Kegiatan Pada tahun 2012 Kabupaten Garut telah mengalokasikan anggaran beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 520,000,000 melalui Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) serta Dinas social, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakersostrans). Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 54.000.000 melalui Dinas social, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakersostrans). Kegiatan di BPPKB lebih kepada pemberdayaan pendampingan, penguatan jaringan, kelembagaan perempuan dan anak sedangkan di dinas social berupa pelatihan untuk anak dan bagi penyandang cacat. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 9. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Garut TA 2012 No

ANAK

KEGIATAN

1

PENDAMPINGAN KORBAN KEKERASAN TERHADAP ANAK

2

PENINGKATAN KAPASITAS DAN JARINGAN KELEMBAGAAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK (TRAFICKING) PELAYANAN DAN PERLINDUNGAN SOSIAL HUKUM BAGI KORBAN EKSPLOITASI, PERDAGANGAN PEREMPUAN DAN ANAK (TRAFICKING) PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI ANAK NAKAL KORBAN NARKOTIKA (ANKN) PEMBERIAN PERMAKANAN BAGI ANAK ASUH DALAM PANTI

3

4 5

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

JUMLAH

KET

150,000,000

Badan KBPP

50,000,000

Badan KBPP

165,000,000

Dinsosnakertrans

90,000,000

Dinsosnakertrans

65,000,000

Dinsosnakertrans

26


No

KEGIATAN

SUB TOTAL

JUMLAH 520,000,000

KET

DISBILITAS 1

PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI PENYANDANG CACAT (PACA) JS PACA SUB TOTAL

54,000,000

Dinsosnakertrans

54,000,000

Sumber : APBD Perubahan Kab. Garut Tahun 2012

Pada tahun 2013 telah mengalokasikan anggaran berupa beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 631,750,000 melalui Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) serta Dinas social, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakersostrans). Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 150,000,000 melalui Dinas social, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakersostrans). Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 10. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Garut TA 2013 No 1

ANAK

PROGRAM/KEGIATAN

JUMLAH 54,250,000

Badan KBPP

100,000,000

Badan KBPP

75,000,000

Badan KBPP

52,500,000

Badan KBPP

PENGUATAN KAPASITAS DAN JARINGAN KELEMBAGAAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK (TRAFICKING) PELAYANAN DAN PERLINDUNGAN SOSIAL HUKUM BAGI KORBAN EKSPLOITASI, PERDAGANGAN PEREMPUAN DAN ANAK (TRAFICKING) PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI ANAK NAKAL KORBAN NARKOTIKA (ANKN)

75,000,000

Badan KBPP

75,000,000

Dinsosnakertrans

75,000,000

Dinsosnakertrans

8

PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK KERJA BAGI ANAK TERLANTAR

50,000,000

Dinsosnakertrans

9

PEMBERIAN PERMAKANAN BAGI ANAK ASUH DALAM PANTI

75,000,000

Dinsosnakertrans

2 3 4 5 6

7

SOSIALISASI PERLINDUNGAN ANAK DARI PORNOGRAFI KESERASIAN KEBIJAKAN PENINGKATAN KUALITAS ANAK DAN PEREMPUAN PENDAMPINGAN KORBAN KEKERASAN TERHADAP ANAK PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK

KET

SUB TOTAL

631,750,000

PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI PENYANDANG CACAT (PACA) JS PACA SUB TOTAL

150,000,000

DISBILITAS 1

Dinsosnakertrans

150,000,000

Sumber : APBD Perubahan Kab. Garut Tahun 2013 Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

27


Pada tahun 2014 telah mengalokasikan anggaran berupa beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 1,717,770,000 melalui Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) serta Dinas social, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakersostrans). Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 250,000,000 melalui Dinas sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakersostrans). Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 11. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Garut TA 2014 No 1 2 3 4 5

6 7 8

ANAK

PROGRAM/KEGIATAN

JUMLAH

KET

PELAKSANAAN SOSIALISASI YANG TERKAIT DENGAN KESETARAAN GENDER, PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK SOSIALISASI PERLINDUNGAN ANAK DARI PORNOGRAFI

160,000,000

Badan KBPP

85,000,000

Badan KBPP

PENDAMPINGAN KORBAN KEKERASAN TERHADAP PERMPUAN DAN ANAK FASILITASI PENGEMBANGAN KOTA LAYAK ANAK PELAYANAN DAN PERLINDUNGAN SOSIAL HUKUM BAGI KORBAN EKSPLOITASI, PERDAGANGAN PEREMPUAN DAN ANAK (TRAFICKING) PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI ANAK NAKAL KORBAN NARKOTIKA (ANKN) PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK KERJA BAGI ANAK TERLANTAR PEMBERIAN PERMAKANAN BAGI ANAK ASUH DALAM PANTI SUB TOTAL

242,770,000

Badan KBPP

80,000,000 150,000,000

Badan KBPP Dinsosnakertrans

200,000,000

Dinsosnakertrans

200,000,000

Dinsosnakertrans

600,000,000

Dinsosnakertrans

1,717,770,000

DISABILITAS 1

PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI PENYANDANG CACAT (PACA) JS PACA SUB TOTAL

250,000,000

Dinsosnakertrans

250,000,000

Sumber : APBD Perubahan Kab. Garut Tahun 2014

Pada APBD Murni tahun 2015 telah mengalokasikan anggaran berupa beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 358,000,000 melalui Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) serta Dinas social, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakersostrans). Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 160,000,000 melalui Dinas sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakersostrans). Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

28


Tabel 12. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Murni Kab. Garut TA 2015 No

ANAK

PROGRAM/KEGIATAN

JUMLAH

1

PENDAMPINGAN KORBAN KEKERASAN TERHADAP PERMPUAN DAN ANAK

2

PELAYANAN DAN PERLINDUNGAN SOSIAL HUKUM BAGI KORBAN EKSPLOITASI, PERDAGANGAN PEREMPUAN DAN ANAK (TRAFICKING) PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI ANAK NAKAL KORBAN NARKOTIKA (ANKN) PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK KERJA BAGI ANAK TERLANTAR PERLINDUNGAN PEKERJA PEREMPUAN DAN PEKERJA ANAK SUB TOTAL

3 4 5

KET

200,000,000

Badan KBPP

40,000,000

Dinsosnakertrans

50,000,000

Dinsosnakertrans

25,000,000

Dinsosnakertrans

43,000,000

Dinsosnakertrans

358,000,000

DISABILITAS 1 2

PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI PENYANDANG CACAT (PACA) JS PACA JAMINAN SOSIAL BAGI ORANG DENGAN KECACATAN BERAT/NON POTENSIAL SUB TOTAL

60,000,000

Dinsosnakertrans

100,000,000

Dinsosnakertrans

160,000,000

Sumber : APBD Murni Kab. Garut Tahun 2015

3.3 Kabupaten Bandung 3.3.1 Potret Anggaran Pada periode Tahun Anggaran 2012 dan 2014, Kabupaten Bandung telah mengalokasikan anggaran baik untuk kegiatan bertema anak, disabilitas, maupun untuk anak dengan disabilitas. Untuk isu anak secara umum, alokasi anggaran pada APBD Kabupaten Bandung mengalami peningkatan antara tahun 2012 sebesar Rp. 740,491,388 menjadi Rp. 2,458,217,098 pada tahun 2014. Sedangkan untuk isu disabilitas juga tahun mengalami peningkatan yang cukup signifikan dari Rp. 357,960,000 pada tahun 2012, naik menjadi Rp. 1.126,400,000 pada tahun 2014.

Adapun kegiatan terkait anak dengan disabilitas, telah dialokasikan melaui kegiatan sebesar Rp. 91,600,000 pada tahun 2012 dan Rp. 87,500,000 pada tahun 2014, walaupun masih disatukan dengan masalah anak yang lain dalam satu nama kegiatan Pelatihan Keterampilan dan Praktek Belajar Kerja Bagi Anak Terlantar Termasuk Anak Jalanan, Anak Cacat Dan Anak Nakal. Untuk lebih jelas mengenai trend anggaran bertema anak dan disabilitas dapat dilihat dari tabel di bawah ini: Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

29


Tabel 13. Rekapitulasi Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Kab. Bandung TA 2012 dan 2014 KETERANGAN PROGRAM/KEGIATAN

TAHUN 2012

2014

ANAK

740,491,388

2,458,217,098

- Badan KBPP

368,969,900

875,897,278

- Dinas Sosial

371,521,488

1,582,319,820

DISABILITAS

357,960,000

1,126,400,000

- Disabilitas di Dinas Sosial

357,960,000

1,126,400,000

ANAK DENGAN DISABILITAS

91,600,000

87,500,000

- Anak dengan Disabilitas di Dinas Sosial

91,600,000

87,500,000

2,645,284,571,118.60

3,625,274,414,200.55

BELANJA BADAN KBPP

20,830,676,736

28,031,684,248

BELANJA DINAS SOSIAL

11,504,646,467

20,254,559,730

BELANJA DAERAH

Untuk pelaksanaan kegiatan bertema anak dilakukan oleh dua SKPD yaitu melalui Badan KB dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) dan melalui Dinas sosial. Kegiatan di BKBPP lebih kepada pemberdayaan kelembagaan perempuan dan anak sedangkan di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja berupa penanganan dan pelatihan untuk masalah anak secara umum. Mengenai share anggaran bertema anak secara besaran anggaran lebih banyak didominasi oleh Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP), untuk lebih jelas dapat dilihat pada grafik di bawah ini: Grafik 16. Budget Share terkait Perlindungan Anak di SKPD Kab. Bandung

3,000,000,000

2,500,000,000 2,000,000,000

1,582,319,820

1,500,000,000 1,000,000,000

500,000,000 -

371,521,488

875,897,278

368,969,900 2012

Badan KBPP

TAHUN

2014

Dinas Sosial

Berdasarkan data di atas belanja untuk kegiatan bertema anak Jika dibandingkan dengan besaran Belanja Daerah, selain proporsinya sangat kecil, tapi setiap tahun mengalami peningkatan. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

30


bertema anak pada tahun 2012 sebesar 0,028%, naik menjadi 0,068% pada tahun 2014. Grafik 17. Trend Anggaran terkait Perlindungan Anak dan Proporsi terhadap Belanja Daerah di Kab. Bandung

3,000,000,000

0.068%

2,500,000,000 2,000,000,000 1,500,000,000 1,000,000,000

500,000,000 -

2,458,217,098

0.028%

Anggaran untuk Anak

0.070% 0.060% 0.050% 0.040% 0.030% 0.020%

740,491,388

2012

0.080%

TAHUN

0.010% 0.000%

2014

Proporsi Terhadap Belanja Daerah

Jika dibandingkan dengan besaran Belanja SKPD yaitu BKBPP, belanja untuk kegiatan bertema anak selain proporsinya relatif kecil, tapi setiap tahun meningkat dari tahun 2012 sebesar 2 menjadi 1,8%, kemudian naik menjadi sebesar 3,1% pada tahun 2014. Grafik 18. Anggaran terkait Perlindungan Anak di BKBPP Kab. Bandung

1,000,000,000

3.1%

900,000,000

800,000,000 700,000,000 600,000,000 500,000,000 400,000,000 300,000,000 200,000,000 100,000,000 -

1.8%

875,897,278

Anggaran Urusan Perlindungan Anak

3.0% 2.5% 2.0% 1.5% 1.0%

368,969,900 2012

3.5%

0.5% TAHUN

2014

0.0%

Proporsi thd Belanja Badan KBPP

Untuk Anggaran bertema anak yang terdapat di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja, Jika dibandingkan dengan besaran Belanja SKPD tersebut, belanja untuk kegiatan bertema anak proporsinya relatif kecil, tapi setiap tahun mengalami peningkatan dari 3,2% pada tahun 2012 menjadi sebesar 7,8% pada tahun 2014. Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

31


Grafik 19. Anggaran terkait Anak di Dinas Sosial Kab. Bandung 1,800,000,000

7.8%

1,600,000,000 1,400,000,000 1,200,000,000

1,582,319,820

1,000,000,000

800,000,000 600,000,000 400,000,000 200,000,000 -

3.2%

Anggaran untuk Anak

8.0% 7.0% 6.0% 5.0% 4.0% 3.0% 2.0%

371,521,488 2012

9.0%

TAHUN

2014

1.0% 0.0%

Proporsi thd Belanja Dinas Sosial

Sedangkan Anggaran yang dialokasikan untuk isu Disabilitas jika dibandingkan dengan besaran belanja daerah, yaitu proporsinya sangat kecil, tapi mengalami peningkatan pada tahun 2012 sebesar 0,014% dari belanja daerah, naik menjadi 0,031% pada tahun 2014. Grafik 20. Trend Anggaran terkait Disabilitas dan Proporsi terhadap Belanja Daerah Kab. Bandung 1,200,000,000

0.031%

1,000,000,000

1,126,400,000

800,000,000 600,000,000 400,000,000 200,000,000 -

0.014%

Anggaran untuk Disabilitas

0.030% 0.025% 0.020% 0.015% 0.010%

357,960,000

2012

0.035%

0.005%

TAHUN

2014

0.000%

Proporsi Terhadap Belanja Daerah

Sedangkan Jika dibandingkan dengan besaran Belanja Dinas Sosial, belanja untuk kegiatan bertema disabilitas proporsinya relatif kecil, dan memgalami Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

32


penigkatan. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema disabilitas pada tahun 2012 sebesar 3,1%, naik menjadi 5,6% pada tahun 2014. Grafik 21. Anggaran terkait Disabilitas di Dinas Sosial Kab. Bandung

1,200,000,000

5.6%

6.0%

800,000,000

1,126,400,000

4.0%

1,000,000,000

3.1%

600,000,000 400,000,000 200,000,000 -

Anggaran untuk Disabilitas

3.0% 2.0%

357,960,000 2012

5.0%

1.0% 2014

0.0%

Proporsi thd Belanja Dinas Sosial

Pada Tahun 2012-2014, dianggarkan kegiatan yang didalamnya melibatkan anak dengan disabilitas berupa pelatihan dan praktek belajar kerja oleh Dinas Sosial. Angka tersebut masih relatif sangat kecil baik dibandingkan dengan belanja Dinas Sosial sebesar 0,80% pada tahun 2012 dan mengalami penurunan menjadi sebesar 0,43% pada tahun 2014. Grafik 22. Anggaran terkait Anak Disabilitas di Dinas Sosial Kab. Bandung

92,000,000 91,000,000 90,000,000 89,000,000 88,000,000

0.90%

0.80%

0.80% 0.70%

91,600,000

0.43%

87,000,000

87,500,000

86,000,000 85,000,000

2012 Anggaran untuk Anak dgn Disabilitas

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

TAHUN

2014

0.60% 0.50% 0.40% 0.30% 0.20% 0.10% 0.00%

Proporsi Terhadap Belanja Dinas Sosial

33


3.3.2 Rincian Kegiatan Pada tahun 2012 telah mengalokasikan anggaran berupa beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 740,491,388 melalui Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) serta Dinas sosial. Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 357,960,000 melalui Dinas social serta kegiatan yang melibatkan anak dengan disabilitas sebesar Rp. 91,600,000. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 14. Rincian Anggaran terkait Anak, Disabilitas dan Anak Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Bandung TA 2012

No 1 2 3

4 5 6

1 2 3 4

1

PROGRAM/KEGIATAN ANAK PENGUMPULAN BAHAN INFORMASI PENGASUHAN DAN PEMBINAAN TUMBUH KEMBANG ANAK PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK PEMETAAN POTENSI ORGANISASI DAN LEMBAGA MASYARAKAT YANG BERPERAN DALAM PERBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK PELAYANAN DAN PERLINDUNGAN SOSIAL, HUKUM BAGI KORBAN EKSPLOITASI PERDAGANGAN PEREMPUAN DAN ANAK PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI ANAK TERLANTAR PELAYANAN SOSIAL BAGI ANAK TERLANTAR MELALUI PENGUATAN USAHA EKONOMI KELUARGA SUB TOTAL DISABILITAS PEMBANGUNAN SARANA DAN PRASARANA PERAWATAN PARA PENYANDANG CACAT DAN TRAUMA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN BAGI PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA PENDAYAGUNAAN PARA PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA WORKSHOP KUOTA 1% PENEMPATAN KERJA SUB TOTAL ANAK DENGAN DISABILITAS PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI ANAK TERLANTAR TERMASUK ANAK JALANAN, ANAK CACAT DAN ANAK NAKAL

JUMLAH

KET

37,700,000

Badan KBPP

331,269,900

Badan KBPP

136,461,488

Dinas Sosial

72,360,000

Dinas Sosial

72,000,000

Dinas Sosial

90,700,000

Dinas Sosial

740,491,388 277,960,000

Dinas Sosial

80,000,000

Dinas Sosial

96,810,000

Dinas Sosial

57,141,000 357,960,000

Dinas Sosial

91,600,000

Dinas Sosial

Sumber : APBD Perubahan Kab. Bandung Tahun 2012

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

34


Sedangkan pada tahun 2014 Kabupaten Bandung telah mengalokasikan anggaran beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 2,458,217,098 melalui Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) serta Dinas sosial. Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 1,126,400,000 melalui Dinas social serta kegiatan yang melibatkan anak dengan disabilitas sebesar Rp. 87,500,000. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 15. Rincian Anggaran terkait Anak, Disabilitas dan Anak Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Bandung TA 2014

No

ANAK

PROGRAM/KEGIATAN

JUMLAH

1

PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK

2

PEMETAAN POTENSI ORGANISASI DAN LEMBAGA MASYARAKAT YANG BERPERAN DALAM PERBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI GENDER DAN ANAK PENGUMPULAN BAHAN INFORMASI PENGASUHAN DAN PEMBINAAN TUMBUH KEMBANG ANAK PELAYANAN DAN PERLINDUNGAN SOSIAL, HUKUM BAGI KORBAN EKSPLOITASI PERDAGANGAN PEREMPUAN DAN ANAK PENGEMBANGAN BAKAT DAN KETERAMPILAN ANAK TERLANTAR

3 4 5 7 8

PENINGKATAN KETERAMPILAN TENAGA PEMBINAAN ANAK TERLANTAR

9

PELAYANAN SOSIAL BAGI ANAK TERLANTAR MELALUI PENGUATAN USAHA EKONOMI KELUARGA SUB TOTAL

KET

1,191,817,098

Badan KBPP

200,000,000

Badan KBPP

150,000,000

Badan KBPP

50,000,000

Badan KBPP

540,000,000

Dinas Sosial

288,900,000

Dinas Sosial

37,500,000

Dinas Sosial

715,919,820

Dinas Sosial

2,458,217,098

DISABILITAS 1

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN BAGI PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA

210,000,000

Dinas Sosial

2

PENDAYAGUNAAN PARA PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA

916,400,000

Dinas Sosial

3

PENINGKATAN KETERAMPILAN TENAGA PELATIHAN DAN PENDIDIK

70,000,000

Dinas Sosial

SUB TOTAL

1

ANAK DENGAN DISABILITAS PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI ANAK TERLANTAR TERMASUK ANAK JALANAN, ANAK CACAT DAN ANAK NAKAL

1,126,400,000 87,500,000

DINSOS

Sumber : APBD Perubahan Kab. Bandung Tahun 2014

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

35


3.4 KABUPATEN BANDUNG BARAT 3.4.1 Potret Anggaran Pada periode Tahun Anggaran 2012 dan 2013, Kabupaten Bandung Barat telah mengalokasikan anggaran baik untuk kegiatan bertema anak maupun disabilitas. Untuk isu anak secara umum, alokasi anggaran pada APBD Kabupaten Bandung mengalami peningkatan antara tahun 2012 sebesar Rp. 578,298,000 menjadi Rp. 897,016,350 pada tahun 2013. Sedangkan untuk isu disabilitas juga tahun mengalami peningkatan dari Rp. 305,206,000 pada tahun 2012, naik menjadi Rp. 478,050,000 pada tahun 2013, walaupun untuk kegiatan terkait anak dengan disabilitas belum dianggarkan secara khusus. Tabel 16. Rekapitulasi Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Kab. Bandung Barat TA 2012-2013 KETERANGAN

TAHUN 2012

2013

ANAK

578,298,000

897,016,350

- BPPKB

366,156,900

567,770,650

- BPMPD

212,141,100

329,245,700

DISABILITAS

305,908,000

478,050,000

- Disabilitas di Dinas Sosial

305,908,000

478,050,000

705,037,710,095

739,309,034,077

BELANJA BPPKB

6,728,706,975

8,376,720,490

BELANJA BPMPD

1,028,104,000

6,749,200,000

BELANJA DINSOS

6,736,110,850

8,277,394,100

BELANJA DAERAH

Untuk pelaksanaan kegiatan bertema anak dilakukan oleh dua SKPD yaitu melalui Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB) dan melalui Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintah Desa (BPMPD) sedangkan untuk isu disabitas dilakukan oleh di Dinas Sosial. Mengenai share anggaran bertema anak secara besaran anggaran lebih banyak didominasi oleh BPPKB, untuk lebih jelas dapat dilihat pada grafik di bawah ini:

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

36


Grafik 23. Budget Share terkait Perlindungan Anak di Kab. Bandung Barat 1,000,000,000 900,000,000 800,000,000 700,000,000 600,000,000 500,000,000 400,000,000 300,000,000 200,000,000 100,000,000 -

329,245,700

212,141,100

567,770,650

366,156,900 2012

Badan PPKB

TAHUN

2013

Badan PMPD

Berdasarkan data di atas belanja untuk kegiatan bertema anak Jika dibandingkan dengan besaran Belanja Daerah, selain proporsinya sangat kecil, tapi setiap tahun mengalami peningkatan. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema anak pada tahun 2012 sebesar 0,08%, naik menjadi 0,12% pada tahun 2013. Grafik 24. Trend Anggaran terkait Perlindungan Anak dan Proporsi terhadap Belanja Daerah Kab. Bandung Barat

1,000,000,000

0.12%

900,000,000

800,000,000 700,000,000 600,000,000 500,000,000 400,000,000 300,000,000 200,000,000 100,000,000 -

0.08%

897,016,350

578,298,000

0.14% 0.12% 0.10% 0.08% 0.06% 0.04% 0.02%

2012 Anggaran untuk Anak

TAHUN

2013

0.00%

Proporsi Terhadap Belanja Daerah

Jika dibandingkan dengan besaran Belanja SKPD yaitu Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB, belanja untuk kegiatan bertema anak walau proporsinya relatif kecil, tapi setiap tahun meningkat dari tahun 2012 sebesar 5,4%, kemudian naik menjadi sebesar 6,8% pada tahun 2013. Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

37


Grafik 25. Anggaran terkait Perlindungan Anak di BPPKB Kab. Bandung Barat 600,000,000

500,000,000 400,000,000

300,000,000 200,000,000 100,000,000 -

6.8% 5.4%

567,770,650

366,156,900

2012 Anggaran Urusan Perlindungan Anak

8.0% 7.0% 6.0% 5.0% 4.0% 3.0% 2.0%

TAHUN

1.0% 0.0%

2013 Proporsi thd Belanja Badan PPKB

Untuk Anggaran bertema anak yang terdapat di Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemeintahan Desa (BPMPD), Jika dibandingkan dengan besaran Belanja SKPD tersebut, belanja untuk kegiatan bertema anak proporsinya relatif kecil, dan mengalami penurunan dari 20,6% pada tahun 2012 menjadi sebesar 4,9% pada tahun 2013. Grafik 26. Anggaran terkait Perlindungan Anak di BPMPD Kab. Bandung Barat

350,000,000

300,000,000 250,000,000 200,000,000

150,000,000 100,000,000

25.0%

20.6%

329,245,700

212,141,100

4.9%

50,000,000 -

2012

TAHUN

Anggaran untuk Urusan Perlindungan Anak

2013

20.0% 15.0% 10.0% 5.0% 0.0%

Proporsi thd Belanja Badan PMPD

Sedangkan Anggaran yang dialokasikan untuk isu Disabilitas jika dibandingkan dengan besaran belanja daerah, yaitu proporsinya sangat kecil, tapi mengalami peningkatan pada tahun 2012 sebesar 0,04% dari belanja daerah, naik menjadi 0,006 % pada tahun 2013. Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

38


Grafik 27. Trend Anggaran terkait Disabilitas dan Proporsi terhadap Belanja Daerah Kab. Bandung Barat 600,000,000

0.06%

500,000,000 400,000,000 300,000,000 200,000,000

478,050,000

0.04%

0.06% 0.05% 0.04% 0.03%

305,908,000

0.02%

100,000,000 -

0.07%

0.01% 2012 Anggaran untuk Disabilitas

TAHUN

0.00%

2013

Proporsi Terhadap Belanja Daerah

Sedangkan Jika dibandingkan dengan besaran Belanja Dinas Sosial, belanja untuk kegiatan bertema disabilitas proporsinya relatif kecil, dan memgalami penigkatan. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema disabilitas pada tahun 2012 sebesar 4,5%, naik menjadi 5,8% pada tahun 2014. Grafik 28. Anggaran terkait Disabilitas di Dinas Sosial Kab. Bandung Barat

600,000,000

500,000,000 400,000,000 300,000,000

200,000,000 100,000,000 -

5.8% 4.5%

478,050,000

305,908,000 2012

Anggaran untuk Disabilitas

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

7.0% 6.0% 5.0% 4.0% 3.0% 2.0% 1.0%

2013

0.0%

Proporsi thd Belanja Dinas Sosial

39


3.4.2 Rincian Kegiatan Pada tahun 2012 telah mengalokasikan anggaran berupa beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 578,298,000 melalui Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB) serta Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pmerintahan Desa (BPMPD). Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 357,960,000 melalui Dinas Sosial. Adapun rincian kegiatan dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 17. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Bandung Barat TA 2012 No

PROGRAM/KEGIATAN

JUMLAH

KET

ANAK 1

2

3 4

FASILITASI PENGEMBANGAN PUSAT PELAYANAN TERPADU DALAM PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK (TP2P2) PEMETAAN POTENSI ORGANISASI DAN LEMBAGA MASYARAKAT YANG BERPERAN DALAM PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK

141,125,400

BPPKB

150,031,500

BPPKB

75,000,000

BPPKB

PENGUATAN KAPASITAS DAN JARINGAN KELEMBAGAAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK SUB TOTAL

212,141,100

BPMPD

578,298,000

DISABILITAS 1

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN BAGI PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA

104,500,000

Dinas Sosial

2

PENDAYAGUNAAN PARA PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA

182,533,000

Dinas Sosial

3

PENINGKATAN KETERAMPILAN TENAGA PELATIH DAN PENDIDIK

18,875,000

Dinas Sosial

4

JAMINAN SOSIAL PENYANDANG CACAT BERAT

59,400,000

Dinas Sosial

SUBTOTAL

305,908,000

Sumber : APBD Perubahan Kab. Bandung Barat Tahun 2012

Pada tahun 2013 telah mengalokasikan anggaran berupa beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 897,016,350 melalui Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) serta Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pmerintahan Desa (BPMPD). Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 357,960,000 melalui Dinas sosial. Untuk lebih rinci dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

40


Tabel 18. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kab. Bandung Barat TA 2013 No

PROGRAM/KEGIATAN

JUMLAH

KET

ANAK 1 2

FASILITASI PENGEMBANGAN PUSAT PELAYANAN TERPADU DALAM PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK (TP2P2) PENGUATAN KAPASITAS DAN JARINGAN KELEMBAGAAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK SUB TOTAL

567,770,650

BPPKB

329,245,700

BPMPD

897,016,350

DISABILITAS 1

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN BAGI PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA

75,650,000

Dinas Sosial

2

PENDAYAGUNAAN PARA PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA

327,300,000

Dinas Sosial

3

JAMINAN SOSIAL PENYANDANG CACAT BERAT SUBTOTAL

75,100,000 478,050,000

Dinas Sosial

Sumber : APBD Perubahan Kab. Bandung Barat Tahun 2013

3.5 Kota Bandung 3.5.1 Potret Anggaran Pada periode Tahun Anggaran 2012 dan 2014, Kota Bandung Barat telah mengalokasikan anggaran baik untuk kegiatan bertema anak maupun disabilitas. Untuk isu anak secara umum, alokasi anggaran pada APBD Kabupaten Bandung mengalami peningkatan antara tahun 2012 sebesar Rp. 2,366,650,000 menjadi Rp. 4,650,000,000 pada tahun 2014. Sedangkan untuk isu disabilitas juga tahun mengalami peningkatan dari Rp. 510,000,000 pada tahun 2012, naik menjadi Rp. 1,114,125,000 pada tahun 2013, walaupun untuk kegiatan terkait anak dengan disabilitas belum dianggarkan secara khusus. Tabel 19. Rekapitulasi Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Kota Bandung TA 2012 dan 2014 KETERANGAN PROGRAM/KEGIATAN

TAHUN 2012

2014 (Murni)

ANAK

2,366,650,000

4,650,000,000

- Badan KBPP

2,181,650,000

1,380,000,000

- Dinas Sosial

185,000,000

3,270,000,000

DISABILITAS

510,000,000

1,114,125,000

- Dinas Sosial

510,000,000

1,114,125,000

3,846,669,570,886.63

5,255,142,559,331

BELANJA BADAN KBPP

10,159,713,242

21,355,089,400

BELANJA DINSOSNAKERTRANS

19,640,560,635

27,608,669,600

BELANJA DAERAH

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

41


Untuk pelaksanaan kegiatan bertema anak dilakukan oleh dua SKPD yaitu melalui Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana (BPPKB) dan Dinas Sosial sedangkan untuk isu disabitas dilakukan oleh di Dinas Sosial. Mengenai share anggaran secara besaran anggaran lebih banyak didominasi oleh Dinas sosial, untuk lebih jelas dapat dilihat pada grafik di bawah ini: Grafik 29. Budget Share terkait Perlindungan Anak di Kota Bandung

5,000,000,000 4,500,000,000

4,000,000,000 3,500,000,000 3,000,000,000 2,500,000,000

185,000,000

1,000,000,000

2,181,650,000

2,000,000,000 1,500,000,000

500,000,000 -

2012 Badan KBPP

3,270,000,000

1,380,000,000 TAHUN

2014 (Murni)

Dinas Sosial

Berdasarkan data di atas belanja untuk kegiatan bertema anak Jika dibandingkan dengan besaran Belanja Daerah, selain proporsinya sangat kecil, tapi setiap tahun mengalami peningkatan. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema anak pada tahun 2012 sebesar 0,06%, naik menjadi 0,09% pada tahun 2014. Grafik 30. Trend Anggaran terkait Perlindungan Anak dan Proporsi terhadap Belanja Daerah Kota Bandung

5,000,000,000

0.09%

4,500,000,000 4,000,000,000 3,500,000,000 3,000,000,000 2,500,000,000 2,000,000,000 1,500,000,000 1,000,000,000

500,000,000 -

4,650,000,000

0.06%

Anggaran untuk Anak

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

0.09% 0.08% 0.07% 0.06% 0.05% 0.04%

2,366,650,000

2012

0.10%

0.03% 0.02%

TAHUN

2014 (Murni)

0.01% 0.00%

Proporsi Terhadap Belanja Daerah

42


Jika dibandingkan dengan besaran Belanja SKPD yaitu Badan KB dan Pemberdayaan, belanja untuk kegiatan bertema anak walau proporsinya besar, tapi setiap tahun menurun dari tahun 2012 sebesar 21,54% menjadi 6,5%, kemudian naik menjadi sebesar 6,5% pada tahun 2014. Grafik 31. Anggaran terkait Perlindungan Anak di BKBPP Kota Bandung

2,500,000,000

2,000,000,000 1,500,000,000 1,000,000,000

25.0%

21.5%

20.0% 15.0%

2,181,650,000 1,380,000,000

500,000,000 -

2012 Anggaran Urusan Perlindungan Anak

TAHUN

6.5%

2014 (Murni)

10.0% 5.0% 0.0%

Proporsi thd Belanja Badan KBPP

Untuk Anggaran bertema anak yang terdapat di Sosial, Jika dibandingkan dengan besaran Belanja SKPD tersebut, belanja untuk kegiatan bertema anak proporsinya kecil, dan mengalami peningkatan signifikan dari 0,9% pada tahun 2012 menjadi sebesar 11,8% pada tahun 2014. Grafik 32. Anggaran terkait Perlindungan Anak di Dinas Sosial Kota Bandung

3,500,000,000

11.8%

3,000,000,000 2,500,000,000

3,270,000,000

2,000,000,000 1,500,000,000 1,000,000,000

500,000,000 -

0.9% 2012 Anggaran untuk Anak

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

14.0% 12.0% 10.0% 8.0% 6.0% 4.0%

185,000,000 TAHUN

2.0% 2014 (Murni)

0.0%

Proporsi thd Belanja Dinas Sosial

43


Sedangkan Anggaran yang dialokasikan untuk isu Disabilitas jika dibandingkan dengan besaran belanja daerah, yaitu proporsinya sangat kecil, tapi mengalami peningkatan pada tahun 2012 sebesar 0,013% dari belanja daerah, naik menjadi 0,021% pada tahun 2014. Grafik 33. Trend Anggaran terkait Disabilitas dan Proporsi terhadap Belanja Daerah Kota Bandung 1,200,000,000

0.021%

1,000,000,000

800,000,000 600,000,000 400,000,000 200,000,000 -

1,114,125,000

0.013%

Anggaran untuk Disabilitas

0.020% 0.015% 0.010%

510,000,000

2012

0.025%

0.005%

TAHUN

2014 (Murni)

0.000%

Proporsi Terhadap Belanja Daerah

Sedangkan Jika dibandingkan dengan besaran Belanja Dinas Sosial, belanja untuk kegiatan bertema disabilitas proporsinya relatif kecil, dan memgalami penigkatan. Hal ini dapat dilihat proporsi belanja kegiatan bertema disabilitas pada tahun 2012 sebesar 2,6%, naik menjadi 4,0% pada tahun 2014. Untuk lebih jelas dapat dilihat dari grafik di bawah ini: Grafik 34. Anggaran terkait Disabilitas di Dinas Sosial Kota Bandung

1,200,000,000

4.0%

1,000,000,000

800,000,000 600,000,000 400,000,000 200,000,000 -

2.6%

1,114,125,000

Anggaran untuk Disabilitas

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

4.0% 3.5% 3.0% 2.5% 2.0% 1.5%

510,000,000 2012

4.5%

1.0% 2014 (Murni)

0.5% 0.0%

Proporsi thd Belanja Dinas Sosial

44


3.5.2 Rincian Kegiatan Pada tahun 2012 telah mengalokasikan anggaran berupa beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 2,366,650,000 melalui Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) serta Dinas Sosial. Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 1,114,125,000 melalui Dinas sosial. Untuk rinciannya terilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 20. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Perubahan Kota Bandung TA 2012

No

PROGRAM/KEGIATAN

1

ANAK PROGRAM PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK

JUMLAH 564,325,000

KET Badan KBPP

2

PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK

294,325,000 Badan KBPP

3

PENINGKATAN KAPASITAS DAN JARINGAN KELEMBAGAAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI GENDER DAN ANAK

80,000,000 Badan KBPP

PENYULUHAN KESEHATAN IBU, BAYI, DAN ANAK MELALUI KELOMPOK KEGIATAN DI MASYARAKAT PELAYANAN DAN PERLINDUNGAN SOSIAL, HUKUM BAGI KORBAN EKSPLOITASI PERDAGANGAN PEREMPUAN DAN ANAK PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI ANAK TERLANTAR

30,000,000 Badan KBPP

4 5 6 7

50,000,000 Badan KBPP

25,000,000

Dinas Sosial

900,000,000

Dinas Sosial

8

PENGEMBANGAN BAKAT DAN KETERAMPILAN ANAK TERLANTAR

100,000,000

Dinas Sosial

9

OPERASI DAN PEMELIHARAAN SARANA DAN PRASARANA PANTI ASUHAN / PANTI JOMPO PENDIDIKAN DAN PELATIHAN BAGI PENGHUNI PANTI ASUHAN / PANTI JOMPO SUB TOTAL

150,000,000

Dinas Sosial

173,000,000

Dinas Sosial

10

2,366,650,000

DISABILITAS PENDIDIKAN DAN PELATIHAN BAGI PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA

160,000,000

2

PENDAYAGUNAAN PARA PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA

125,000,000

3

PENINGKATAN KETERAMPILAN TENAGA PELATIHAN DAN PENDIDIK

1

SUBTOTAL

225,000,000

Dinas Sosial Dinas Sosial Dinas Sosial

510,000,000

Sumber : APBD Perubahan Kota Bandung Tahun 2012

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

45


Untuk tahun 2014 telah mengalokasikan anggaran berupa beberapa kegiatan bertema anak dengan total Rp. 4,650,000,000 melalui Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) serta Dinas Sosial. Sedangkan untuk isu disabilitas secara umum sebesar Rp. 510,000,000 melalui Dinas social. Untuk rinciannya terilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 21. Rincian Anggaran terkait Anak dan Disabilitas pada APBD Murni Kota Bandung TA 2014 No

PROGRAM/KEGIATAN

JUMLAH

KET

ANAK 1

PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGARUSUTAMAAN GENDER DAN ANAK

155,000,000

Badan KBPP

2

PENINGKATAN KAPASITAS DAN JARINGAN KELEMBAGAAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN ANAK PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI GENDER DAN ANAK

675,000,000

Badan KBPP

300,000,000

Badan KBPP

PENYULUHAN KESEHATAN IBU, BAYI, DAN ANAK MELALUI KELOMPOK KEGIATAN DI MASYARAKAT PELATIHAN KETERAMPILAN DAN PRAKTEK BELAJAR KERJA BAGI ANAK TERLANTAR

250,000,000

Badan KBPP

271,000,000

Dinas Sosial

1,772,500,000

Dinas Sosial

516,500,000

Dinas Sosial

400,000,000

Dinas Sosial

310,000,000

Dinas Sosial

3 4 5 6

PENGEMBANGAN BAKAT DAN KETERAMPILAN ANAK TERLANTAR

7

PENINGKATAN KETERAMPILAN TENAGA PELATIHAN DAN PENDIDIKAN ANAK JALANAN

8 9

OPERASI DAN PEMELIHARAAN SARANA DAN PRASARANA PANTI ASUHAN / PANTI JOMPO PENDIDIKAN DAN PELATIHAN BAGI PENGHUNI PANTI ASUHAN / PANTI JOMPO SUB TOTAL

4,650,000,000

DISABILITAS 1

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN BAGI PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA

2

PENDAYAGUNAAN PARA PENYANDANG CACAT DAN EKS TRAUMA

469,125,000

3

PENINGKATAN KETERAMPILAN TENAGA PELATIHAN DAN PENDIDIK

225,000,000

SUBTOTAL

420,000,000

Dinas Sosial Dinas Sosial Dinas Sosial

1,114,125,000

Sumber : APBD Murni Kota Bandung Tahun 2014

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

46


3 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

3.3 Kesimpulan Secara umum, keberpihakan anggaran 5 (lima) kabupaten/kota lokasi terhadap isu Anak, Disabilitas dan terutama isu Anak Disabilitas masih sangat rendah. Hal ini dapat dilihat dari hasil analisis yang diuraikan sebelumnya dengan beberapa simpulan analisis berikut ini: a. Proporsi anggaran untuk anak dengan belanja daerah relatif sangat kecil antara 0,016% sampai 0,08 % dengan trend yang fluktuatif. Sementara itu, proporsi anggaran untuk anak dengan belanja SKPD relatif sangat kecil rata-rata 2,45% dengan trend yang fluktuatif; b. Program/Kegiatan terkait Anak, Disabilitas dan Anak Disabilitas dominan tersalokasi hanya di 2 (dua) SKPD, yaitu: Dinas Sosial (dan Tenaga Kerja) dan Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB; c. Pada Badan KB Dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP), program/kegiatan untuk anak masih bersifat umum dan disatukan dengan program/kegiatan pemberdayaan perempuan. Hal ini disebabkan bentuk kegiatan di Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKBPP) lebih kepada kelembagaan, penguatan kapasitas dan jaringan, sedangkan di Dinas Sosial adalah jaminan sosial, pemberdayaan dan pelatihan keahlian baik untuk anak maunpun untuk isu disabilitas; d. Kegiatan untuk Anak Disabilitas hanya muncul pada APBD Kabupaten Sumedang Tahun 2015 di Dinas Sosial dan Tenaga Kerja dan APBD Kabupaten Bandung Tahun 2012 dan Tahun 2014 pada Dinas Sosial dengan bentuk kegiatan yang sama yaitu hanya berupa 1 (satu) kegiatan Pelatihan dan Pembinaan/Praktek Belajar Kerja Anak dengan Disabilitas; e. Pada APBD Kabupaten Sumedang Tahun 2015, proporsi anggaran terkait Anak Disabilitas masih relatif sangat kecil, baik dibandingkan dengan Total Belanja Daerah sebesar 0,004% atau dengan belanja Dinas Sosial dan Tenaga Kerja yaitu sebesar 0,45%. Sementara itu pada APBD Kabupaten Bandung Tahun 2012 dan Tahun 2014, proporsi anggaran terkait Anak Disabilitas dibandingkan dengan Total Belanja Dinas Sosial adalah sebesar 0,8% and 0,43%. Hal di atas tentunya sangat jauh lebih kecil dari target proyek yang telah ditetapkan sebelumnya yaitu sebesar +15% (2014) dan +15% (2015); Sementara itu terkait dengan proses studi yang dilakukan, dengan waktu pelaksanaan studi yang cukup singkat (20 hari kerja) dan dilakukan oleh 1 (satu) orang konsultan, sangat sulit untuk mendapatkan hasil yang optimal. Hal

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

47


tersebut disebabkan diantaranya karena: 1) Dokumen anggaran merupakan dokumen yang sulit diakses kepada pemerintah daerah meskipun undangundang sudah memerintahkan pemerintah untuk membukanya ke publik; dan 2) proses entry dan rekap data anggaran memerlukan waktu yang cukup lama mengingat komponen yang direkap sampai dengan kedalaman satuan kegiatan dan satuan anggaran untuk masing-masing kegiatan pada beberapa SKPD yang relevan.

3.4 Rekomendasi Merujuk pada kesimpulan studi sebagaimana dipaparkan di atas, studi ini merekomendasikan beberapa hal sebagai berikut:

a) Pemerintah Daerah khususnya di lokasi sasaran harus lebih serius dalam mengalokasikan program/kegiatan/anggaran terkait Anak, Disabilitas dan Anak Disabilitas dalam dokumen perencanaan penganggaran di daerahnya mengingat ketiga isu tersebut sudah menjadi bagian dari agenda global dan target pembangunan nasional rezim saat ini; b) Para lembaga donor dan organisasi masyarakat sipil yang bekerja pada isu Anak, Disabilitas dan Anak Disabilitas sudah saatnya untuk mulai menjalankan agenda-agenda advokasi kebijakan dan anggaran untuk memastikan peran aktif pemerintah daerah dalam menyelesaikan persoalan-persoalan pada ketiga isu tersebut. Strategi untuk memastikan keberpihakan kebijakan dan anggaran pemerintah daerah terhadap ketiga isu tersebut diantaranya dengan proses-proses afirmatif berupa mewajibkan peran aktif anak dalam proses perencanaan penganggaran daerah serta menetapkan pagu anggaran untuk ketiga isu tersebut sebagaimana halnya pada isu pendidikan dan kesehatan. c) Terkait dengan proses studi yang akan datang, perlu dilakukan proses study analisis anggaran yang lebih dalam dan sistematis terutama untuk menelusuri anggaran-anggaran dari pemerintah pusat dan provinsi yang masuk ke daerah untuk ketiga isu tersebut. Selain itu, perlu juga dilakukan kajian analisis dampak kebijakan (contoh: Regulatory Impact Assessment) untuk melihat ketercapaian atas target-target yang telah ditetapkan oleh pemerintah daerah seperti yang tercantum dalam dokumen perencanaan pembangunan masing-masing daerah.

Laporan Analisis Anggaran Anak Disabilitas

48

Analisis anggaran anak disabilitas 6 kab kota di jawa barat  

analisis anggaran, anak disabilitas, kota bandung, kabupaten bandung, kabupaten bandung barat, kabupaten sumedang, kota cimahi, kabupaten ga...

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you