Page 1

PEMERINTAH KABUPATEN MAGELANG 2017


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmat-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Akhir Penyusunan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) RTRW Kabupaten Magelang ini tanpa kendala yang berarti. Laporan akhir ini bertujuan agar di dalam revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang tetap mempertimbangkan aspek pembangunan berkelanjutan, hasil dari Kajian Lingkungan Hidup Strategis dapat diintegrasikan dengan Revisi RTRW melalui upaya-upaya mitigasi ke dalam proses perencanaan pembangunan. Secara garis besar Laporan antara ini berisi beberapa bab. Pada bab 1 (Pendahuluan) terdiri dari latar belakang, tujuan dan sasaran, kegiatan dan metodologi pelingkupan, serta hambatan dan kunci keberhasilan selama penyusunan KLHS RTRW Kabupaten Magelang. Bab 2 berisi profil Kabupaten Magelang yang meliputi kondisi geografis, fisik, dan lingkungan; kondisi ekonomi, kondisi sosial budaya, masalah kesehatan masyarakat dan risiko keselamatan, kondisi keanekaragaman hayati, potensi pertanian, kawasan rawan becana, dan kawasan perlindungan tertentu di Kabupaten Magelang. Bab 3 berisi identifikasi kebijakan, Rencana, dan Program (KRP) yang meliputi rancangan RTRW Kabupaten Magelang (tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang) dan program-program selain program RTRW yang berlokasi di Kabupaten Magelang. Bab 4 berisi pengkajian pengaruh Kebijakan, Rencana, dan Program meliputi isu strategis KLHS, Baseline Data, dan Pengkajian Dampak. Bab 5 memuat Perumusan Alternatif dan Rekomendasi Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan Program Revisi RTRW Kabupaten Magelang Bab 6 memuat kesimpulan dan saran tindak lanjut KLHS Terima kasih kami sampaikan kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan akhir ini.

Mungkid,

2017

Penyusun

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

ii


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

DAFTAR ISI Halaman Judul ................................................................................................................................................................i Kata Pengantar ...............................................................................................................................................................ii Daftar Isi ............................................................................................................................................................................iii Daftar Tabel .....................................................................................................................................................................vii Daftar Gambar ................................................................................................................................................................ix Daftar Peta .......................................................................................................................................................................xi Bab 1

Pendahuluan

1.1

Latar Belakang ............................................................................................................................................1-1

1.2

Tujuan KLHS ................................................................................................................................................1-2

1.3

Kegiatan dan Metodologi Pelingkupan ............................................................................................1-3

1.4

Hambatan dan Kunci Keberhasilan ....................................................................................................1-6

Bab 2

Profil Kabupaten Magelang

2.1

Kondisi Geografis, Fisik, dan Lingkungan ........................................................................................2-1

2.2

Kondisi Ekonomi ........................................................................................................................................2-10

2.3

Kondisi Sosial Budaya ..............................................................................................................................2-12

2.4

Masalah Kesehatan Masyarakat dan Risiko Keselamatan .........................................................2-17

2.5

Kondisi Keanekaragaman Hayati.........................................................................................................2-22

2.6

Potensi Pertanian di Kabupaten Magelang ....................................................................................2-24

2.7

Kawasan Rawan Bencana di Kabupaten Magelang .....................................................................2-29

2.8

Kawasan Perlindungan Tertentu di Kabupaten Magelang .......................................................2-30

Bab 3

Identifikasi Kebijakan, Rencana dan Program (KRP)

3.1

Rancangan Rencana Tata Ruang Kabupaten Magelang ............................................................3-1

Bab 4

Pengkajian pengaruh Kebijakan, Rencana, dan/atau Program

4.1

Isu Strategis Kabupaten Magelang ....................................................................................................4-1

4.2

Hasil Pelingkupan ......................................................................................................................................4-5

4.3

Baseline Data Kabupaten .......................................................................................................................4-26 4.3.1

Fisik-Kimia.....................................................................................................................................4-26

4.3.2

Ekosistem ......................................................................................................................................4-57

4.3.3

Sosial, Ekonomi, dan Budaya ................................................................................................4-60

4.3.4

Bencana Alam..............................................................................................................................4-84

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

ii


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

4.4

Bab 5

Pengkajian dan Analisis Dampak/Risiko Lingkungan .................................................................4-95 4.4.1

Analisis Kebijakan ......................................................................................................................4-95

4.4.1

Pengkajian Dampak ..................................................................................................................4-103

Perumusan Alternatif dan Rekomendasi Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program

5.1

Perumusan Alternatif Kebijakan, Rencana, dan/atau Program Rancangan Revisi RTRW Kabupaten Magelang ........................................................................................... 5-2

5.2

Penyusunan Rekomendasi Perbaikan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program Rancangan Revisi RTRW Kabupaten Magelang ................................................................... 5-18 5.2.1 Materi perbaikan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program ................................ 5-18 5.2.2 Informasi jenis usaha dan/atau kegiatan yang telah melampaui daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup dan tidak diperbolehkan lagi ........................................................................................................................................... 5-24

Bab 6

Penjaminan Kualitas KLHS Revisi RTRW ..................................................................... 6-1

Bab 7

Kesimpulan dan Saran Tindak Lanjut

7.1

Kesimpulan ......................................................................................................................................... 7-1

7.2

Tindak Lanjut KLHS .......................................................................................................................... 7-2

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

iii


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

DAFTAR TABEL Tabel 2.1

Kelerengan Lahan di Kabupaten Magelang ................................................................................... 2-1

Tabel 2.2

Hasil Perhitungan Locationt Quontient (LQ) di Kabupaten Magelang Tahun 20112015................................................................................................................................................................ 2-11

Tabel 2.3

Jumlah Penduduk di Kabupaten Magelang Tahun 2015 Menurut Kecamatan (jiwa) ... 2-12

Tabel 2.4

Prosentase Penduduk Miskin dan Jumlah Penduduk Miskin Kabupaten Magelang dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004 – 2013 ....................................................................................................... 2-16

Tabel 2.5

Kondisi Flora dan Fauna yang dilindungi di Kabupaten Magelang Tahun 2015............. 2-22

Tabel 2.6

Luas Lahan Menurut Penggunaan Kabupaten Magelang Tahun 2013 - 2015 (Ha) ....... 2-24

Tabel 2.7

Sasaran dan Realisasi Produksi Beras Tahun 2015 di Kabupaten Magelang .................... 2-25

Tabel 2.8

Produksi Beras dan Surplus Beras di Kabupaten Magelang Tahun 2013-2015 ............... 2-26

Tabel 2.9

Luas Sub Kawasan Pelestarian-1 dan Sub Kawasan Pelestarian-2 di Kabupaten Magelang ..................................................................................................................................................... 2-30

Tabel 2.10

Luas Kawasan Khusus Pertahanan dan Keamanan di Kabupaten Magelang .................... 2-31

Tabel 2.11

Hasil Overlay Rencana Struktur Ruang dengan Kawasan Perlindungan Tertentu di Kabupaten Magelang ...................................................................................................... 2-31

Tabel 4.1

Isu Strategis Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) RTRW Kabupaten Magelang 4-1

Tabel 4.2

Matriks Pelingkupan Penilaian Unsur-Unsur Isu Strategis (Fisik-Kimia) di KLHS RTRW Kabupaten Magelang sesuai PP No. 46 Tahun 2016 .................................................... 4-5

Tabel 4.3

Matriks Pelingkupan Penilaian Unsur-Unsur Isu Strategis (Ekosistem) di KLHS RTRW Kabupaten Magelang sesuai PP No. 46 Tahun 2016 ........................................ 4-11

Tabel 4.4

Matriks Pelingkupan Penilaian Unsur-Unsur Isu Strategis (Sosial, Budaya Ekonomi) di KLHS RTRW Kabupaten Magelang sesuai PP No. 46 Tahun 2016 ................................... 4-13

Tabel 4.5

Matriks Pelingkupan Penilaian Unsur-Unsur Isu Strategis (Bencana Alam) di KLHS RTRW Kabupaten Magelang sesuai PP No. 46 Tahun 2016 ........................................ 4-18

Tabel 4.6

Keterkaitan antar isu strategis KLHS RTRW Kabupaten Magelang ....................................... 4-21

Tabel 4.7

Komposisi Emisi GRK di Kabupaten Magelang Tahun 2016 .................................................... 4-43

Tabel 4.8

Penggunaan Energi di Sektor Masyarakat Kabupaten Magelang di tahun 2015 ........... 4-43

Tabel 4.9

Emisi GRK dari sektor Ternak, Penggunaan Lahan dan Pertanian di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ............................................................................................................................ 4-44

Tabel 4.10

Penggunaan Energi dan Emisi yang ditimbulkan dari operasional Pemerintah Kabupaten Magelang Tahun 2015 ..................................................................................................... 4-44

Tabel 4.11

Rangkuman Emisi GRK Berdasarkan Sektor dan Jenis Gas di Kabupaten Magelang Tahun 2016 (Berdasarkan data 2015) ............................................................................................... 4-46

Tabel 4.12

Pernyataan Skenario Iklim Kabupaten Magelang ........................................................................ 4-47

Tabel 4.13

Matriks Risiko Iklim di Kabupaten Magelang ................................................................................ 4-49

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

iv


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 4.14

Persebaran Kasus Penyakit TBC di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 ................... 4-61

Tabel 4.15

Persebaran Kasus Penyakit ISPA di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 .................. 4-62

Tabel 4.16

Persebaran Kasus Penyakit Diare di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 ................ 4-64

Tabel 4.17

Persebaran Kasus Penyakit Malaria di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 ............ 4-65

Tabel 4.18

Persebaran Kasus Penyakit Kusta di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 ................ 4-66

Tabel 4.19

Persebaran Kasus Penyakit DBD di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 .................. 4-67

Tabel 4.20

Kondisi Akses Kemajuan Kondisi Sanitasi Masyarakat di Kabupaten Magelang Bulan Oktober Tahun 2016 ................................................................................................................... 4-77

Tabel 4.21

Persentase Pendidikan yang Ditamatkan oleh Penduduk Usia 15 tahun (%) ................... 4-79

Tabel 4.22

Daerah Rawan Kekeringan Air Bersih di Kabupaten Magelang ............................................. 4-89

Tabel 4.23

Beberapa Kejadian Bencana Angin Puting Beliung di Kabupaten Magelang ................... 4-92

Tabel 4.24

Ringkasan Hasil Kajian Dampak RTRW terhadap Isu Strategis ............................................... 4-99

Tabel 4.25

Perhitungan Daya Dukung Lahan Pangan di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ........... 4-103

Tabel 4.26

Proyeksi Jumlah Beras yang dikonsumsi (ton) di Kabupaten Magelang ............................ 4-104

Tabel 4.27

Luas Lahan Sawah yang Terkonversi akibat Pembangunan Struktur Ruang dan Pola Ruang............................................................................................................................................................. 4-104

Tabel 4.28

Perhitungan Daya Dukung Lahan untuk Pangan di Kabupaten Magelang Tahun 2037 .................................................................................................................................................. 4-105

Tabel 4.29

Perhitungan Daya Dukung Lahan (Carrying Capacity Ratio) di Kabupaten Magelang Tahun 2037 .................................................................................................................................................. 4-106

Tabel 4.30

Debit Terpasang dan Debit Produksi Mata Air Eksisting yang digunakan PDAM Tirta Gemilang Kabupaten Magelang ................................................................................ 4-109

Tabel 4.31

Debit Andalan dan Debit Produksi Mata Air Potensial yang digunakan PDAM Tirta Gemilang Kabupaten Magelang ......................................................................................................... 4-110

Tabel 4.32

Rencana Kebutuhan Air Baku SPAM Kabupaten Magelang Tahun 2015-2034 ............... 4-111

Tabel 4.33

Proyeksi Daya Dukung Air Menurut Kecamatan di Kabupaten Magelang ........................ 4-111

Tabel 4.34

Kajian Analisis Dampak KRP (Jalan Lingkar Secang-Mungkid) ............................................... 4-113

Tabel 4.35

Kajian Analisis Dampak KRP (Jalan Bebas Hambatan Beserta Interchange ....................... 4-117

Tabel 4.36

Sungai yang Melintas di Kabupaten Magelang ............................................................................ 4-121

Tabel 4.37

Kajian Analisis Dampak KRP (Penggalian atau Pemanfaatan Air Permukaan) ................. 4-122

Tabel 4.38

Kajian Analisis Dampak KRP (Pengeboran Air Tanah Secara Terkendali dengan Mempertimbangkan Kelestarian Lingkungan) ............................................................. 4-125

Tabel 4.39

Jumlah Embung yang berada di Kabupaten Magelang ............................................................ 4-125

Tabel 4.40

Kajian Analisis Dampak KRP ................................................................................................................. 4-126

Tabel 4.41

Kajian Analisis Dampak KRP (Normalisasi Saluran Sungai) ...................................................... 4-128

Tabel 4.42

Kajian Analisis Dampak KRP (Peningkatan dan Pengembangan Prasarana Jaringan Irigasi) .......................................................................................................................................... 4-129

Tabel 4.43

Kajian Analisis Dampak KRP (Pengembangan TPA (Pemrosesan Pemrosesan Akhir) Sampah Regional dan Pembangunan TPA di kecamatan lainnya) ....................................... 4-132

Tabel 4.44

Kajian Analisis Dampak KRP (Jaringan Jalur Kereta Api Semarang-Magelang-

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

v


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Yogyakarta) ................................................................................................................................................. 4-136 Tabel 4.45

Lokasi, Panjang dan Lebar, Kondisi Jalan Alternatif dari Prioritas Jalur Bedah Menoreh ....................................................................................................................................................... 4-139

Tabel 4.46

Kajian Analisis Dampak KRP (Pembangunan Jalur Bedah Menoreh) ................................... 4-139

Tabel 4.47

Indikasi Program Kawasan Strategis Pariwisata terkait pengembangan Sarana Prasarana Wisata ....................................................................................................................................... 4-142

Tabel 4.48

Kajian Analisis Dampak KRP (Peningkatan Sarana dan Prasarana Pariwisata) ................. 4-144

Tabel 4.49

Kajian Analisis Dampak KRP (Penetapan Kawasan dan Strategi Penanganan Kawasan Hutan Produksi berdasarkan Kesesuaian Tanahnya) ............................................... 4-145

Tabel 4.50

Kajian Analisis Dampak KRP (Program Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan) ............................................................................................................................ 4-147

Tabel 4.51

Komoditas Pertanian dan Sebaran Lokasi di Kabupaten Magelang .................................... 4-149

Tabel 4.52

Kajian Analisis Dampak KRP (Peningkatan Produktivitas Komoditas Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan) .................................................................................................... 4-150

Tabel 4.53

Kajian Analisis Dampak KRP (Pengembangan Agrowisata, Agroindustri dan Prasarana-Sarana Pendukungnya) ..................................................................................................... 4-155

Tabel 4.54

Kajian Analisis Dampak KRP (Mengarahkan Kegiatan Industri Sesuai Klasifikasinya Ke Kawasan Peruntukan Industri) ........................................................................... 4-157

Tabel 4.55

Kajian Analisis Dampak KRP (Peningkatan Prasarana dan Sarana Kawasan Peruntukan Industri) ......................................................................................................................................................... 4-159

Tabel 4.56

Kajian Analisis Dampak KRP (Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi) ............................................................................................................................................... 4-160

Tabel 4.57

Kebutuhan Rumah di Kabupaten Magelang Tahun 2017-2037............................................. 4-164

Tabel 4.58

Kajian Analisis Dampak KRP (Kawasan Peruntukan Permukiman) ........................................ 4-164

Tabel 5.1

Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program berdasarkan PP No. 46 Tahun 2016 ............................................................................................................................ 5-3

Tabel 5.2

Perda No. 5 Tahun 2011 Tentang RTRW Kabupaten Magelang yang dikaji dalam KLHS ................................................................................................................................................ 5-22

Tabel 6.1

Instrumen Penilaian Kualitas KLHS Revisi RTRW Kabupaten Magelang ............................ 6-1

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

vi


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1

Hubungan Antar Fungsi KLHS.......................................................................................................... 1-7

Gambar 2.1

Trend Curah Hujan di Kabupaten Magelang Tahun 2003-2030 ........................................ 2-7

Gambar 2.2

Besaran Potensi Mineral Tambang di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ..................... 2-10

Gambar 2.3

PDRB Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 (jutaan rupiah) .......................................... 2-10

Gambar 2.4

Grafik Pendapatan Daerah Regional Bruto Kabupaten Magelang Atas Dasar Harga Konstan 2010 Tahun 2011-2015 (jutaan rupiah) ......................................................... 2-11

Gambar 2.5

Jumlah penduduk menurut Jenis Kelamin di Kabupaten Magelang Tahun 20102015 ............................................................................................................................................................ 2-12

Gambar 2.6

Piramida Penduduk Kabupaten Magelang Tahun 2015 ........................................................ 2-13

Gambar 2.7

Pendidikan yang Ditamatkan Penduduk Usia di atas 15 Tahun ......................................... 2-15

Gambar 2.8

Penduduk Usia di atas 15 Tahun Menurut Lapangan Pekerjaan Utama ......................... 2-15

Gambar 2.9

Perkembangan Prosentase Penduduk Miskin di Kabupaten Magelang dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2003-2014...................................................................................... 2-16

Gambar 2.10

Jumlah Rumah Tangga Miskin Menurut Kecamatan di Kabupaten Magelang ............ 2-17

Gambar 2.11

Grafik Kasus Penyakit ISPA dan Diare di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 .... 2-18

Gambar 2.12

Grafik Kasus Penyakit TBC, HIV/AIDS, Malaria, Kusta, dan DBD di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015............................................................................................................. 2-18

Gambar 2.13

Jumlah Sarana Kesehatan di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ....................................... 2-19

Gambar 2.14

Perilaku Hidup Sehat dan Bersih Masyarakat di Kabupaten Magelang .......................... 2-20

Gambar 2.15

Prosentase Rumah Sehat di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 ............................ 2-20

Gambar 2.16

Prosentase Pengelolaan Limbah Sehat, Tempat Sampah Sehat, dan Jamban Sehat di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2013 ................................................................... 2-20

Gambar 2.17

Jumlah Desa yang Telah Melaksanakan STBM di Kabupaten Magelang Tahun 2014-2015 ................................................................................................................................................ 2-21

Gambar 2.18

Jumlah Desa yang Stop BABS (Buang Air Besar Sembarangan) di Kabupaten Magelang Tahun 2014-2015............................................................................................................. 2-22

Gambar 2.19

Anggrek Vanda tricolor ....................................................................................................................... 2-24

Gambar 2.20

Jumlah Kejadian Bencana Alam di Kab. Magelang Tahun 2011-2016 ............................. 2-29

Gambar 3.1

Letak Candi Borobudur berdasarkan RIPPARNAS .................................................................... 3-6

Gambar 3.2

Master Plan Bandara Kulon Progo ................................................................................................. 3-7

Gambar 3.3

Kondisi TPA Pasuruhan, Mertoyudan yang Over Capacity ................................................... 3-8

Gambar 3.4

Stasiun Secang yang sudah Tidak Beroperasi Lagi .................................................................. 3-8

Gambar 4.1

Banyaknya lokasi pertambangan sirtu (pasir dan batu) di Kabupaten Magelang

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

vii


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tahun 2015 .............................................................................................................................................. 4-26 Gambar 4.2

Kegiatan penambangan pasir di sempadan Sungai Pabelan .............................................. 4-27

Gambar 4.3

Beban Pencemar BOD dan COD di Sungai Progo Tahun 2013 .......................................... 4-28

Gambar 4.4

Beban Pencemar BOD dan COD di Sungai Elo Tahun 2014 ................................................ 4-31

Gambar 4.5

Persentase Potensi Beban Pencemar di DAS Progo (%) Tahun 2014 ............................... 4-31

Gambar 4.6

Kontribusi Beban Pencemar DAS Progo di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ........... 4-32

Gambar 4.7

Potensi Beban Pencemaran DAS Progo di Kabupaten Magelang Tahun 2015 .......... 4-32

Gambar 4.8

Peta Perbandingan Status Mutu Air Sungai di Kabupaten Magelang Tahun 2014 dan 2015 ................................................................................................................................................... 4-33

Gambar 4.9

Potensi Beban Pencemaran Pertanian di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ............... 4-34

Gambar 4.10

Luas Lahan Sawah dengan dua kali Panen (Ha) di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ............................................................................................................................................................ 4-34

Gambar 4.11

Luas Serangan OPT (Organisme Penganggu Tanaman di Kabupaten Magelang Tahun 2010-2015 ................................................................................................................................................ 4-35

Gambar 4.12

Hasil Pengukuran Parameter NO2 (µg/m3) Tahun 2014 dan 2015 .................................. 4-37

Gambar 4.13

Hasil Pengukuran Parameter SO2 (µg/m3) Tahun 2014 dan 2015 ................................... 4-37

Gambar 4.14

Hasil Pengukuran Parameter O3 (µg/m3) Tahun 2014 dan 2015 ...................................... 4-38

Gambar 4.15

Hasil Pengukuran Partikel (µg/m3) Tahun 2014 dan 2015 ................................................... 4-38

Gambar 4.16

Hasil Pengukuran PM10 (µg/m3) Tahun 2014 dan 2015 ...................................................... 4-39

Gambar 4.17

Hasil Pengukuran Parameter Kebisingan Tahun 2014 ........................................................... 4-39

Gambar 4.18

Analisis ISPU Parameter NO2 Tahun 2014 dan 2015 .............................................................. 4-40

Gambar 4.19

Analisis ISPU Parameter SO2 Tahun 2014 dan 2015 ............................................................... 4-40

Gambar 4.20

Analisis ISPU Parameter O3 Tahun 2014 dan 2015 ................................................................. 4-41

Gambar 4.21

Analisis ISPU Parameter PM10 Tahun 2014 dan 2015 ........................................................... 4-41

Gambar 4.22

Lokasi Pengukuran Ambien Udara Tahun 2014 dan 2015 .................................................... 4-42

Gambar 4.23

Perkiraan Perkembangan Emisi GRK Lingkup Masyarakat Kabupaten Magelang Tahun 2016-2013 .................................................................................................................................. 4-44

Gambar 4.24

Komposisi Emisi CO2e di Lingkup Pemerintah Kabupaten Magelang ............................ 4-45

Gambar 4.25

Perkiraan Perkembangan Emisi GRK Lingkup Pemerintah Kabupaten Magelang Tahun 2016-2013 .................................................................................................................................. 4-45

Gambar 4.26

Jumlah Curah Hujan (mm/bulan) di Kabupaten Magelang Tahun 2013-2015............. 4-46

Gambar 4.27

Jumlah Hari Hujan di Kabupaten Magelang Tahun 2013-2015.......................................... 4-47

Gambar 4.28

Matriks Risiko Iklim ............................................................................................................................... 4-49

Gambar 4.29

Kebakaran Hutan di Kab. Magelang Tahun 2011-2015 (ha) ................................................ 4-50

Gambar 4.30

Grafik Kecenderungan Luas Kebakaran Hutan di Kabupaten Magelang ........................ 4-50

Gambar 4.31

Luas Kategori Penutupan Lahan Kab. Magelang Tahun 2015 (ha) .................................... 4-52

Gambar 4.32

Grafik Kecenderungan Volume Sampah yang Terlayani di 7 kecamatan (m ) ............. 4-52

Gambar 4.33

Grafik Kecenderungan Volume Sampah yang Tertampung di TPSA

3

3

Kabupaten Magelang (m )................................................................................................................. 4-53 Gambar 4.34

Grafik Kecenderungan Volume Sampah yang Tertampung di TPSS

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

viii


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG 3

Kabupaten Magelang (m )................................................................................................................. 4-53 Gambar 4.35

Grafik Kecenderungan Timbulan Sampah Per Kapita di Kabupaten Magelang (liter/orang/hari) ............................................................................................................. 4-54

Gambar 4.36

Grafik Kecenderungan Timbulan Sampah Per Kapita di Kabupaten Magelang (kg/orang/hari) ................................................................................................................. 4-54

Gambar 4.37

Luasan Lahan Kritis di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 (ha) ............................... 4-56

Gambar 4.38

Grafik Kecenderungan Lahan Kritis di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2020 (ha) 4-56

Gambar 4.39

Grafik Kecenderungan Luas Sawah Irigasi di Kabupaten Magelang Tahun 20162020 (ha) ................................................................................................................................................... 4-57

Gambar 4.40

Banyaknya lokasi pertambangan mineral di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ........ 4-59

Gambar 4.41

Besaran Potensi Mineral Tambang di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ..................... 4-59

Gambar 4.42

Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit TBC di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030 .................................................................................................................................. 4-60

Gambar 4.43

Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit ISPA di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030 .................................................................................................................................. 4-61

Gambar 4.44

Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit HIV/AIDS di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030 .................................................................................................................................. 4-63

Gambar 4.45

Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit Diare di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030 .................................................................................................................................. 4-63

Gambar 4.46

Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit Malaria di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030 .................................................................................................................................. 4-65

Gambar 4.47

Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit Kusta di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030 .................................................................................................................................. 4-66

Gambar 4.48

Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit DBD di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030 .................................................................................................................................. 4-67

Gambar 4.49

Jumlah Rumah Tidak Layak Huni di Kabupaten Magelang Tahun 2010-2014 ............. 4-75

Gambar 4.50

Jumlah Persebaran Rumah Tidak Layak Huni di Kabupaten Magelang di Tahun 2015 ............................................................................................................................................................ 4-75

Gambar 4.51

Persentase Kondisi Sanitasi Masyarakat di Kabupaten Magelang Tahun 2016 ........... 4-77

Gambar 4.52

Jumlah Pengangguran Terbuka di Kabupaten Magelang Tahun 2014-2015 ............... 4-78

Gambar 4.53

Grafik Kecenderungan Pendidikan yang Ditamatkan oleh Penduduk Usia di atas 15 Tahun .................................................................................................................................... 4-79

Gambar 4.54

Jumlah Rumah Tangga Miskin di Kabupaten Magelang di Tahun 2015......................... 4-80

Gambar 4.55

Grafik Kecenderungan Garis Kemiskinan di Kabupaten Magelang Tahun 2013-2030 .................................................................................................................................. 4-80

Gambar 4.56

Grafik Kecenderungan Persentase Penduduk Miskin di Kabupaten Magelang Tahun 2013-2030 .................................................................................................................................. 4-81

Gambar 4.57

Nilai Tukar Petani Kabupaten Magelang Tahun 2014 ............................................................ 4-83

Gambar 4.58

Protes Masyarakat Atas Aktivitas Penambangan Pada 5 Juni 2016 .................................. 4-83

Gambar 4.59

Unjuk Rasa Masyarakat atas Aktivitas Penambangan yang Ilegal ..................................... 4-84

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

ix


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 4.60

Jumlah Kejadian Bencana Alam di Kab. Magelang Tahun 2011-2016 ............................. 4-85

Gambar 4.61

Meletusnya Gunung Merapi Tahun 2010 .................................................................................... 4-86

Gambar 4.62

Grafik Kecenderungan Bencana Kejadian Banjir di Kabupaten Magelang ..................... 4-87

Gambar 4.63

Banjir Bandang di Kecamatan Sawangan Tahun 2016 ........................................................... 4-87

Gambar 4.64

Grafik Kecenderungan Bencana Kejadian Tanah Longsor di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030............................................................................................................. 4-89

Gambar 4.65

Warga Desa Ngargoretno, Kecamatan Salaman mengantri Air di Sumber Mata Air Talokan ................................................................................................................................... 4-90

Gambar 4.66

Bantuan Dropping Air oleh BPBD Kabupaten Magelang Tahun 2015 ............................. 4-92

Gambar 4.67

Grafik Kecenderungan Bencana Kejadian Angin Puting Beliung ....................................... 4-92

Gambar 4.68

Grafik Kecenderungan Bencana Kejadian Kebakaran di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030 .................................................................................................................................. 4-94

Gambar 4.69

Kejadian Kebakaran Hutan di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ..................................... 4-94

Gambar 4.70

Proses Perumusan Kebijakan/Peraturan Perundang-undangan ........................................ 4-95

Gambar 4.71

Keterkaitan Perencanaan Pembangunan Nasional-Provinsi-Kabupaten/Kota ............. 4-96

Gambar 4.72

Rekap Neraca Mata Air Eksisting dan Potensial di Kabupaten Magelang ..................... 4-110

Gambar 4.73

Peta Rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid di Kabupaten Magelang .......................... 4-113

Gambar 4.74

Peta Rencana Jalan Tol Timur dan Tol Barat di Kabupaten Magelang ............................ 4-117

Gambar 4.75

TPA Pasuruhan, Kecamatan Mertoyudan .................................................................................... 4-131

Gambar 4.76

Peta Lokasi Alternatif Jalur Bedah Menoreh di Kabupaten Magelang ............................ 4-138

Gambar 4.77

Luasan Kawasan Peruntukan Pertanian Lahan Basah dan Kering di Kabupaten Magelang.................................................................................................................................................. 4-147

Gambar 4.78

Persebaran Agrowisata di Kabupaten Magelang Berdasarkan RIPPARDA Kabupaten Magelang .......................................................................................................................... 4-154

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

x


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

DAFTAR PETA Peta 2.1

Peta Administrasi Kabupaten Magelang ...................................................................................2-3

Peta 2.2

Peta Topografi Kabupaten Magelang Peta 2.3 Peta Geologi Kabupaten Magelang ...............................................................................................................................................2-4

Peta 2.4

Peta Jenis Tanah Kabupaten Magelang .....................................................................................2-8

Peta 2.5

Peta Sumber Daya Mineral di Kabupaten Magelang ...........................................................2-9

Peta 2.6

Peta Persebaran Penduduk di Kabupaten Magelang Tahun 2015 .................................2-14

Peta 2.7

Peta Persebaran Lahan Pertanian di Kabupaten Magelang ...............................................2-27

Peta 2.8

Peta Persebaran Produksi Beras di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ........................2-28

Peta 2.9

Peta Kerawanan Bencana Alam di Kabupaten Magelang ...................................................2-32

Peta 2.10

Peta Overlay Kawasan Perlindungan Tertentu dengan Rencana Struktur Ruang (Rencana Jalan Tol dan Jalan lingkar Secang-Mungkid) .....................................................2-33

Peta 4.1

Peta Pertambangan Lokasi Sirtu di Kabupaten Magelang .................................................4-29

Peta 4.2

Peta Persebaran Lokasi Industri dan Kawasan Perkotaan di Kabupaten Magelang 4-30

Peta 4.3

Peta Persebaran Lahan Pertanian di Kab. Magelang ............................................................4-36

Peta 4.4

Peta persebaran Hutan di Kab. Magelang ................................................................................4-51

Peta 4.5

Peta Sebaran Tempat Pembuangan Akhir (TPA) ....................................................................4-55

Peta 4.6

Peta Tutupan Lahan ...........................................................................................................................4-58

Peta 4.7

Peta Persebaran Kasus Penyakit TBC di Kabupaten Magelang ........................................4-69

Peta 4.8

Peta Persebaran Kasus Penyakit ISPA di Kabupaten Magelang .......................................4-70

Peta 4.9

Peta Persebaran Kasus Penyakit Diare di Kabupaten Magelang .....................................4-71

Peta 4.10

Peta Persebaran Kasus Penyakit Malaria di Kabupaten Magelang .................................4-72

Peta 4.11

Peta Persebaran Kasus Penyakit Kusta di Kabupaten Magelang .....................................4-73

Peta 4.12

Peta Persebaran Kasus Penyakit DBD di Kabupaten Magelang .......................................4-74

Peta 4.13

Peta Persebaran Jumlah Rumah Tidak Layak Huni di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ............................................................................................................................................4-76

Peta 4.14

Peta Persebaran Jumlah Rumah Tangga Miskin di Kabupaten Magelang Tahun 2015 ............................................................................................................................................4-82

Peta 4.15

Peta Kerawanan Bencana Gunung Merapi ...............................................................................4-88

Peta 4.16

Peta Kawasan Rawan Bencana Longsor di Kabupaten Magelang ...................................4-91

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

xi


BAB 1 PENDAHULUAN


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

1

Pendahuluan

1.1

Latar Belakang Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) didefinisikan sebagai berbagai "pendekatan analitis dan partisipatif yang bertujuan untuk mengintegrasikan pertimbangan lingkungan ke dalam kebijakan, rencana dan program dan mengevaluasi keterkaitan pertimbangan lingkungan dengan pertimbangan ekonomi dan sosial" (OECD, 2006). Menurut Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup mendefinisikan KLHS adalah rangkaian analisis yang sistematis, menyeluruh, dan partisipatif untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program. Menurut PP No. 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan Kajian Lingkungan Hidup Strategis pasal 13 ayat 1, di dalam KLHS memuat enam aspek meliputi : a.

kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup untuk pembangunan;

b. perkiraan mengenai dampak dan risiko lingkungan hidup; c.

kinerja layanan atau jasa ekosistem;

d. efisiensi pemanfaatan sumber daya alam; e.

tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan

f.

tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.

Kabupaten Magelang adalah salah satu kabupaten yang mendapatkan bantuan pendampingan teknis di dalam penyusunan KLHS RTRW Kabupaten. Tenaga ahli konsultan yang mendampingi penyusunan KLHS adalah konsorsium antara Integra Consulting Ltd dan PT. DIM (Dharma Ina Mandiri) yang bertujuan memberikan bantuan teknis kepada POKJA Kabupaten Magelang dalam melaksanakan KLHS untuk RTRW tingkat Kabupaten guna mendukung praktik KLHS yang baik di Indonesia. Terdapat tiga kabupaten yang mendapat bantuan teknis pendampingan penyusunan KLHS yaitu Kabupaten Temanggung, Magelang, dan Sukoharjo. Tim tenaga ahli konsultan meliputi Integra Consulting Ltd dan PT. DIM (Dharma Ina Mandiri) telah berpengalaman dalam pelaksanaan praktek KLHS. Tim tenaga ahli konsultan akan memberikan dukungan dalam bentuk : 

Menjadi co-fasilitator dalam diskusi



Memberikan masukan analisis tertentu



Memberikan saran masukan untuk perbaikan laporan

KLHS ini disusun sebagai satu kesatuan dari penyusunan RTRW agar perencanaan tata ruang memperhatikan aspek lingkungan dan keberlanjutan. KLHS digunakan untuk merencanakan dan mengevaluasi kebijakan, rencana, dan program yang akan atau sudah ditetapkan. Dalam penyusunan kebijakan, rencana dan/atau program, KLHS digunakan untuk menyiapkan alternatif penyempurnaan kebijakan, rencana dan/atau program agar dampak dan/atau risiko lingkungan yang tidak diharapkan dapat diminimalkan, sedangkan dalam evaluasi kebijakan, rencana dan/atau program, KLHS digunakan untuk mengidentifikasi dan memberikan alternatif penyempurnaan kebijakan, rencana dan/atau program yang menimbulkan dampak dan/atau risiko negatif terhadap lingkungan. KLHS merupakan urusan wajib menurut UU No. 32/2009 Pasal 15 menyatakan bahwa Pemerintah dan pemerintah daerah diberi mandat/kewajiban untuk melakukan KLHS di dalam proses perencanaan atau evaluasi rencana tata ruang wilayah dan rencana rincinya, Rencana Pembangunan Jangka Panjang dan Rencana Pembangungan Jangka Menengah dan Kebijakan,

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

1-1


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Rencana dan Progam (KRP) lainnya, yang memiliki potensi dampak/risiko lingkungan. KLHS dimaksudkan

untuk

meningkatkan

kualitas

rencana

tata

ruang

kabupaten

melalui

pengarusutamaan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan dan mengurangi dampak negatif yang diperkirakan akan terjadi. Idealnya, produk akhir KLHS, yaitu rekomendasi KLHS diintegrasikan ke dalam draft rencana tata ruang wilayah. Sesuai PP No. 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan Kajian Lingkungan Hidup Strategis menyatakan pada pasal 5, penyelenggaraan KLHS dilakukan dengan tahapan meliputi : (1) pembuatan dan pelaksanaan KLHS, (2) penjaminan kualitas dan pendokumentasian KLHS; dan (3) validasi KLHS Kemudian untuk pembuatan dan pelaksanaan KLHS dilakukan melalui mekanisme : (1) pengkajian pengaruh Kebijakan, Rencana, dan/atau Program terhadap kondisi Lingkungan Hidup; (2) perumusan alternatif penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program; dan (3) penyusunan rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang mengintegrasikan prinsip Pembangunan Berkelanjutan. Kabupaten Magelang membentuk Kelompok Kerja KLHS dengan SK Bupati Magelang Nomor: 180.182/642/KEP/12/2016 tentang Pembentukan Kelompok Kerja Pengendalian Lingkungan Kabupaten Magelang Tahun 2016, bupati dan wakil bupati Magelang, berkedudukan sebagai penanggung jawab program. Kemudian tim pengarah atau POKJA KLHS terdiri dari (a) Plt. Sekretaris Daerah dan (b) Asisten Ekonomi, Pembangunan dan Kesejahteraan Rakyat. Selanjutnya tim pelaksana atau POKJA KLHS yang terdiri dari 30 anggota dari berbagai instansi pemerintah daerah ini akan aktif berkolaborasi dengan Tim Konsultan yang akan memberikan fasilitas dan bantuan yang berkelanjutan dalam proses keseluruhan KLHS (SK terlampir pada Lampiran 1). Tor KLHS RTRW Kabupaten Magelang ini menjadi satu kesatuan dengan proyek Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang Tahun 2010-2030 (Tor terlampir, pada Lampiran 2).

1.2

Tujuan KLHS Tujuan pelaksanaan KLHS dalam rangka RTRW Kabupaten Magelang sebagai berikut: a.

Melakukan pendataan secara menyeluruh terhadap indikator dan sasaran lingkungan yang ditetapkan dalam KRP dan mengevaluasi apakah targetnya terukur, dapat dicapai, relevan dan terikat waktu;

b.

Meningkatkan informasi aset sumber daya alam utama secara spasial melalui overlay peta dengan nilai jasa ekosistem, sehingga pemangku kepentingan dapat memahami implikasi KRP dalam layanan ekosistem.

c.

Mendorong investasi dari sektor swasta dengan mendukung sistem peraturan yang disederhanakan dan KRP yang efisien.

d.

Memastikan bahwa proses tidak hanya menghasilkan produk yang mencerminkan kebutuhan dan alternatif peta bisnis hijau bagi kabupaten ini, namun pada dasarnya menciptakan rasa kepemilikan terhadap hasil yang telah diidentifikasi;

e.

Memastikan bahwa proses menekankan tindak lanjut yang nyata yang muncul dari pekerjaan yang disetujui oleh pemangku kepentingan dan akan mendorong kemajuan setelah proses KLHS telah selesai.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

1-2


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

1.3

Kegiatan dan Metodologi Pelingkupan Menurut PP No. 46 Tahun 201 pasal 6 menyatakan bahwa tahapan pembuatan dan pelaksanaan KLHS dilakukan melalui mekanisme : a.

pengkajian pengaruh Kebijakan, Rencana, dan/atau Program terhadap kondisi Lingkungan Hidup;

b. perumusan alternatif penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program; dan c.

penyusunan rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang mengintegrasikan prinsip Pembangunan Berkelanjutan.

Dalam tiga tahapan utama tersebut terdapat tahapan awal yaitu tahap persiapan sebelum melakukan pengkajian pengaruh Kebijakan, Rencana, dan/atau Program meliputi pra pelingkupan dan pelingkupan A. Tahap Persiapan  Pra Pelingkupan Pra pelingkupan adalah salah satu langkah dalam tahap persiapan yang perlu dilakukan oleh POKJA KLHS yang bertujuan untuk mengidentifikasi isu strategis pembangunan berkelanjutan hipotesis di Kabupaten Magelang (isu lingkungan, isu-isu sosial budaya, dan isu ekonomi) dan menyiapkan deskripsi atau data/informasi baseline awal. Hasil pra pelingkupan dipakai sebagai bahan untuk melakukan lokakarya pelingkupan dengan seluruh pemangku kepentingan terkait. Pelaksanaan pra-pelingkupan KLHS melibatkan POKJA KLHS dan Tim konsultan KLHS menggunakan metode curah pendapat dalam kelompok kecil sebagai pendekatan untuk menemukan isu-isu strategis pembangunan di Kabupaten Magelang. Konsultan bertindak sebagai fasilitator dan POKJA KLHS sebagai narasumber. Curah pendapat dimulai dengan menemukan isu/masalah dari tiap anggota POKJA KLHS menggunakan teknik metaplan yang akhirnya menghasilkan daftar panjang masalah. Langkah awal ini kemudian diikuti dengan diskusi panjang untuk mengidentifikasi hubungan kausal antara isu-isu. Isu-isu tersebut

selanjutnya dikelompokkan sesuai dengan komponen lingkungan pada

umumnya, yaitu: (a) fisik-kimia (udara dan ikilm, air, dataran dan tanah); (b) ekosistem (hutan, kawasan danau, keanekaragaman hayati); dan (c) sosial-ekonomi (ekonomi regional, mata pencaharian, kesehatan manusia, budaya, konflik). Setelah itu, Pokja dan Konsultan KLHS mengidentifikasi data dan informasi untuk menggambarkan status terkini dari masing-masing kelompok isu strategis pembangunan. Proses pra-pelingkupan juga menyiapkan daftar kendala, kebutuhan data dan informasi lebih lanjut serta pemangku kepentingan yang perlu dilibatkan dalam tahap berikutnya. Data dan informasi tentang isu-isu strategis pembangunan telah dikumpulkan dari berbagai macam sumber, termasuk, on-line dokumen, dokumen penelitian sebelumnya, pemerintah daerah dan instansi pemerintah, LSM dan masyarakat akademis. Kegiatan pra-pelingkupan adalah: 

Pelaksanaan Curah Pendapat dalam kelompok kecil Pra-Pelingkupan selama pelatihan KLHS untuk POKJA KLHS.

Mengidentifikasi masalah, penyebab dan akar penyebab masalah

Mengidentifikasi data dan informasi yang terkait dengan isu-isu

Mengidentifikasi jenis dan sumber data yang masih diperlukan namun belum tersedia

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

1-3


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kerja studio dan konsultasi jarak jauh setelah FGD

Pelaporan proses dan hasil Pra-Pelingkupan

 Pelingkupan Pelingkupan pada dasarnya adalah proses untuk menentukan isu strategis KLHS dan menyusun baseline data, informasi oleh semua pemangku kepentingan terkait, dengan menggunakan

hasil

pra

pelingkupan

sebagai

basis.

Laporan

pelingkupan

ini

mendokumentasikan baik proses dan hasil pelingkupan KLHS. Tahap Pelingkupan KLHS terdiri atas tiga langkah sebagai berikut: a.

Melakukan Lokakarya Pelingkupan KLHS yang meliputi kegiatan-kegiatan di bawah ini : 1)

Pemaparan tentang KLHS kepada semua pemangku kepentingan dengan penekanan pada pentingnya partisipasi pemangku kepentingan dalam seluruh proses KLHS.

2)

Pembentukan Forum Multi-Pemangku Kepentingan (Multi-Stakeholder Forum MSF) untuk KLHS.

3)

Pemaparan proses dan hasil pra pelingkupan yang dilakukan oleh POKJA KLHS kepada pemangku kepentingan.

4)

Melakukan penapisan daftar panjang isu-isu menjadi daftar pendek

5)

Menyepakati daftar pendek isu-isu pembangunan berkelanjutan yaitu isu-isu lingkungan, isu-isu sosial budaya, dan isu-isu ekonomi.

6)

Menyusun Baseline Data

b. Melakukan consigneering internal oleh POKJA KLHS dengan fasilitasi Tim Konsultan untuk menyusun draft Laporan Pelingkupan KLHS yang meliputi kegiatan-kegiatan berikut, 1) Penjelasan oleh Tim Konsultan tentang apa yang perlu dilakukan oleh para anggota POKJA KLHS (finalisasi isu strategis dan isu terkait dengan baseline data/informasi) 2) Kerja kelompok mengerjakan bagian-bagian laporan pelingkupan KLHS. c.

Finalisasi laporan pelingkupan KLHS oleh Tim Konsultan.

B. Pengkajian pengaruh Kebijakan, Rencana, dan/atau Program terhadap kondisi Lingkungan Hidup Tahap kajian pengaruh merupakan tahap analisis lanjutan setelah isu-isu strategis pembangunan berkelanjutan (isu-isu pendek). Kajian pengaruh ini bertujuan untuk memperkirakan dan menghitung besaran dampak dari isu strategis. Pengkajian pengaruh kebijakan, rencana, dan/atau Program terhadap kondisi lingkungan hidup dengan tahapan meliputi : (PP No. 46 Tahun 2016 Pasal 7) a.

melaksanakan identifikasi dan perumusan isu Pembangunan Berkelanjutan

b. melaksanakan identifikasi materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang berpotensi menimbulkan pengaruh terhadap kondisi Lingkungan Hidup c.

menganalisis pengaruh hasil identifikasi dan perumusan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

1-4


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

ď ś Identifikasi dan Perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan Identifikasi dan perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan dilakukan untuk menentukan isu-isu yang paling strategis yang dilakukan dengan menghimpun masukan dari masyarakat dan pemangku kepentingan melalui konsultasi publik. A) Hasil identifikasi Isu Pembangunan Berkelanjutan dirumuskan berdasarkan prioritas dengan mempertimbangkan unsur-unsur paling sedikit (PP No. 46 Tahun 2016 pasal 9 ayat 1) yaitu : 1) karakteristik wilayah; 2) tingkat pentingnya potensi dampak; 3) keterkaitan antar isu strategis Pembangunan Berkelanjutan; 4) keterkaitan dengan materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program; 5) muatan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup; dan/atau 6) hasil KLHS dari Kebijakan, Rencana, dan/atau Program pada hirarki diatasnya yang harus diacu, serupa dan berada pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau relevansi langsung B) Selanjutnya, hasil identifikasi isu Pembangunan Berkelanjutan memuat daftar paling sedikit berkaitan dengan : (PP No. 46 Tahun 2016 pasal 9 ayat 2) 1) kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan; 2) perkiraan dampak dan risiko Lingkungan Hidup; 3) kinerja layanan atau jasa ekosistem; 4) intensitas dan cakupan wilayah bencana alam; 5) status mutu dan ketersediaan sumber daya alam; 6) ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati; 7) kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; 8) tingkat dan status jumlah penduduk miskin atau penghidupan sekelompok masyarakat serta terancamnya keberlanjutan penghidupan masyarakat; 9) risiko terhadap kesehatan dan keselamatan masyarakat; dan/atau 10) ancaman terhadap perlindungan terhadap kawasan tertentu secara tradisional yang dilakukan oleh masyarakat dan masyarakat hukum adat. ď ś Identifikasi Materi Muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Pembangunan yang berpotensi menimbulkan pengaruh terhadap kondisi Lingkungan Hidup Tujuan : untuk menemukan dan menentukan muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program tdan pengaruhnya terhadap kondisi Lingkungan Hidup Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang dianalisis yaitu : -

Konsep Rancangan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program. Dalam penelaahan pengaruh materi muatan yang berbentuk konsep atau rancangan dianalisis secara iteratif atau dilakukan secara berulang mengikuti tahapan perkembangan proses penyusunan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program untuk mengoreksi informasi tentang pengaruhnya terhadap kondisi Lingkungan Hidup.

-

Seluruh materi Kebijakan, Rencana, dan/atau Program berlaku yang akan dievaluasi

ď ś Analisis Pengaruh Hasil Identifikasi dan Perumusan Analisis

pengaruh

Kebijakan,

Rencana,

dan/atau

Program

dilakukan

dengan

mempertimbangkan hubungan keterkaitan materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program dengan isu strategis Pembangunan Berkelanjutan dari hasil konsultasi publik (PP No. 46 Tahun 2016 pasal 11 ayat 2)

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

1-5


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Hasil analisis materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program paling sedikit memuat kajian : (PP No. 46 Tahun 2016 pasal 13) -

kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan;

-

perkiraan mengenai dampak dan risiko Lingkungan Hidup;

-

kinerja layanan atau jasa ekosistem;

-

efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;

-

tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan

-

tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.

Kemudian dari hasil analisis materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program akan menjadi dasar perumusan alternatif penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program. C. Perumusan alternatif penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program Seperti yang tertuang dalam PP No. 46 tahun 2016, Alternatif penyempurnaan kebijakan, rencana, dan/atau program berupa : a.

perubahan tujuan atau target;

b. perubahan strategi pencapaian target; c.

perubahan atau penyesuaian ukuran, skala, dan lokasi yang lebih memenuhi pertimbangan Pembangunan Berkelanjutan;

d. perubahan atau penyesuaian proses, metode, dan adaptasi terhadap perkembangan ilmu pengetahuan

dan

teknologi

yang

lebih

memenuhi

pertimbangan

Pembangunan

Berkelanjutan; e.

penundaan, perbaikan urutan, atau perubahan prioritas pelaksanaan;

f.

pemberian arahan atau rambu-rambu untuk mempertahankan atau meningkatkan fungsi ekosistem; dan/atau

g. pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko Lingkungan Hidup. Kemudian hasil perumusan altenatif kebijakan, rencana, dan/atau program dijadikan dasar dalam menyusun rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan kebijakan, rencana, dan/atau program yang mengintegrasikan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan. D. Rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program Tahap akhir dalam penyusunan KLHS adalah dengan menyusun rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang memuat: a.

materi perbaikan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program; dan/atau

b. informasi jenis usaha dan/atau kegiatan yang telah melampaui daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup dan tidak diperbolehkan lagi. 1.4

Hambatan dan Kunci Keberhasilan A. Hambatan. Dalam proses KLHS dari tahap awal hingga akhir, terdapat beberapa tantangan/hambatan dalam pelaksanaan penyusunan KLHS RTRW Kabupaten Magelang, sebagai berikut : 1) Ketidaklengkapan data SLHD (Status Lingkungan Hidup Daerah) di Kabupaten Magelang yang digunakan untuk baseline data

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

1-6


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

2) Belum adanya data emisi Gas Rumah Kaca (GRK) yang datanya dapat digunakan untuk baseline data untuk isu strategis kualitas udara dan perubahan iklim 3) Kurangnya keterlibatan peranan Pokja Tim Teknis KLHS Kabupaten Magelang dalam rapat Kajian Dampak Rancangan RTRW terhadap KLHS sehingga pengidentifikasian dampak kurang optimal karena yang mengetahui kondisi di lapangan adalah stakeholder dinas di Kabupaten Magelang. B. Kunci Keberhasilan Dalam proses KLHS dari tahap awal hingga akhir, terdapat beberapa tantangan/hambatan dalam pelaksanaan penyusunan KLHS RTRW Kabupaten Magelang, sebagai berikut : Indikator keberhasilan dalam penyusunan KLHS adalah partisipasi masyarakat. Proses partisipasi, negosiasi, dan kolaborasi masyarakat dalam penyusunan KLHS sangat penting karena dengan adanya partisipasi masyarakat akan mendorong terkumpulnya informasi, wawasan, dan pengetahuan mengenai keadaan dan permasalahan wilayahnya yang pada akhirnya berguna untuk merumuskan agenda tindak lanjutnya. Partisipasi dan konsultasi masyarakat dalam KLHS memiliki tujuan-tujuan sebagai berikut : : 1) Membuka kesempatan masyarakat untuk terlibat dalam pengambilan keputusan 2) Membantu penyetaraan posisi setap pihak yang berkepentngan, agar proses pengambilan keputusan tidak mudah didominasi satu kalangan tertentu, dan tidak serta merta melupakan kalangan yang marjinal. 3) Meningkatkan legitimasi KRP di mata masyarakat, sekaligus memastikan komitmen semua pihak dalam melaksanakan dan menaati muatan-muatan aturannya.

Gambar 1.1 Hubungan Antar Fungsi KLHS

Berdasarkan gambar diatas menunjukan jenjang sasaran KLHS yang bisa tercapai dengan baik apabila proses persiapan partisipasi dilaksanakan dengan seksama, dan pelaksanaan konsultasi dan pelibatan masyarakatnya sendiri diselenggarakan dengan memperhatikan semua kaidah�kaidah partisipasi yang berlaku. Tingkat keterlibatan atau partisipasi masyarakat dalam KLHS sangat bervariasi tergantung pada cakupan KLHSnya. Untuk KLHS RTRW yang cakupannya dalam skala kota akan melibatkan partisipasi komunitas setempat. Hal ini disebabkan cakupan muatan KRP tersebut bersifat operasional dan bersinggungan langsung dengan kegiatan masyarakat.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

1-7


BAB 2 PROFIL KABUPATEN MAGELANG


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

2

Profil Kabupaten Magelang

2.1

Kondisi Geografis, Fisik, dan Lingkungan Administrasi

Kabupaten Magelang merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Tengah yang letaknya berbatasan dengan beberapa kabupaten dan kota antara lain Kabupaten Temanggung, Kabupaten Semarang, Kabupaten Purworejo, Kabupaten Wonosobo dan Kota Magelang serta Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Kabupaten Magelang terletak antara 110⁰ 01’ 51” dan 110⁰ 26’ 58” Bujur Timur dan antara 7⁰ 19’ 13” dan 7⁰ 42’ 16” Lintang Selatan. Batas-batas wilayah Kabupaten Magelang adalah sebagai berikut: -

Sebelah utara

:

Kabupaten Temanggung dan Kabupaten Semarang

-

Sebelah timur

:

Kabupaten Semarang dan Kabupaten Boyolali

-

Sebelah barat

:

Kabupaten Temanggung dan Kabupaten Wonosobo

-

Sebelah selatan

:

Kabupaten Purworejo dan D.I. Yogyakarta

-

Sebelah tengah

:

Kota Magelang 2

Luas seluruhnya Kabupaten Magelang adalah 1.085,73 km yang terdiri dari 21 kecamatan, 367 desa, 5 kelurahan, dengan jumlah dusun 2.841 dan 10.874 RT. Posisi geografis dan administrasi Kabupaten Magelang disajikan pada Peta 2.1 di bawah. Kabupaten Magelang secara umum merupakan dataran tinggi yang berbentuk ‘basin’ (cekungan) dengan dikelilingi gunung‐gunung (Merapi, Merbabu, Andong, Telomoyo, Sumbing) dan pegunungan Menoreh. Dua sungai besar mengalir di tengahnya, Sungai Progo dan Sungai Elo, dengan beberapa cabang anak sungai yang bermata air di lereng gunung‐gunung tersebut. 

Topografi

Topografi datar 8.599 ha, bergelombang 44.784 Ha, curam 41.037 ha dan sangat curam 14.155 ha. Ketinggian wilayah antara 153‐3.065 m diatas permukaan laut. Kelerengan lahan di Kabupaten Magelang dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 2.1 Kelerengan Lahan di Kabupaten Magelang No 1.

Kemiringan 0‐2%

Klasifikasi Datar

2.

2 ‐ 15 %

3.

15 ‐ 40 %

Bergelombang sampai berombak Bergelombang sampai berbukit

4.

> 40 %

Wilayah Kecamatan, Mertoyudan, Secang, Windusari, Sawangan dan Salaman (kurang lebih 1,5% dari luas wilayah). Sebagian besar kecamatan (17 kecamatan) atau 55% dari seluruh wilayah. Kecamatan Windusari, Kaliangkrik, Kajoran, Srumbung, sebagian Ngablak, Pakis, Sawangan dan sedikit di Kacamatan Dukun (meliputi 25,5% dari seluruh wilayah). Kecamatan Windusari, Kaliangkrik, Srumbung, Ngablak, Pakis, Sawangan dan Dukun (18% dari luas wilayah).

Berbukit sampai bergunung‐ gunung Sumber : RTRW Kabupaten Magelang 2010‐2030

Berdasarkan tabel di atas, kelerengan lahan di Kabupaten Magelang bervariasi dari datar hingga kelerengan bergunung-gunung. Sebagian besar kelerengan lahan bergelombang sampai berombak sebesar 55%. Di Kabupaten Magelang juga terdapat sekitar 18% dari luas seluruh wilayah yang memiliki kemiringan lereng sangat curam (> 40%) dan sekitar 25,5% dari seluruh wilayah yang memiliki kemiringan lereng curam (15-40%), kemiringan lereng yang curam dan sangat curam tersebut memiliki kerawanan longsor.

Semakin curam lereng maka semakin besar potensi

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-1


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

terjadinya bencana tanah longsor. Bencana tanah longsor dipengaruhi oleh dua variabel tanah yaitu jenis tanah yang bergesekan satu sama lain dan kelerengan tanah. Pendorong terjadinya longsor adalah hujan dan gempa. Air hujan masuk ke tanah, tanah yang bersatu dengan tanah akan menjadikan tanah lunak dan semakin berat sehingga tanah tidak terikat lagi dengan batuan keras sehingga terjadi bencan tanah longsor. Dampak longsor tersebut dapat merugikan manusia yang akan kehilangan harta, benda, korban jiwa, mobilisasi masyarakat terhambat, dan lain sebagainya. Kondisi topografi (wilayah kelerengan) Kabupaten Magelang disajikan pada Peta 2.2 di bawah. 

Geologi

Kabupaten Magelang di bagian barat daya (Salaman dan Borobudur bagian selatan) tersusun dari batuan breksi, andesit, dasit, tufa, tufa lapili, aglomerat dan lava andesit yang merupakan bagian dari formasi andesit tua. Batuan ini mengandung potensi bahan galian golongan C (berupa batuan andersi), dimana pada kawasan ini penggunanya lebih pada pertambangan. Batuan gunung api merupakan material yang dihasilkan oleh Gunung Merapi, Gunung Merbabu, dan Gunung Sumbing menempati satuan geomorfik lereng dan puncak gunung api tersebut terdiri dri breksi pirolastik, lelehan lava, batuan pasir tufaan dan lahar, dimana pada kawasan yang mengandung batuan gunung api merupakan kawasan yang berada di tengah antara Gunung Merapi, Sumbing, dan Merbabu. Batuan dari gunung berapi yang ada di sekeliling wilayah ini merupakan unsur batuan yang membentuk dataran Magelang berupa tanah endapan alluvial yang subur. Ditinjau dari karakteristik geologi di Kabupaten Magelang memiliki potensi pertambangan. Berdasarkan Perpres No. 70 Tahun 2014 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Taman Nasional Gunung Merapi menyatakan bahwa lokasi pembangan pasir dan batu yang diperbolehkan adalah di zona lindung 3 (Zona L3) yang merupakan sempadan sungai Kali Pabelan, Kali Lamat, Kali Blongkeng, Kali Putih, Kali Bebeng, Kali Krasak, sungai yang terdapat di Taman Nasional Gunung Merapi sejumlah 6 sungai dari 16 sungai yang ada. Kegiatan penambangan dapat merusak lingkungan apabila dieksploitasi secara berlebihan. Selain itu, dataran Kabupaten Magelang juga terdapat tanah endapan alluvial yang sesuai untuk lahan pertanian. Sesuai tujuan penataan ruang RTRW Kabupaten Magelang adalah untuk mewujudkan ruang wilayah Daerah sebagai sentra agrobisnis berbasis pada pertanian, pariwisata dan industri. Sektor pertanian di Kabupaten Magelang merupakan sektor basis dimana produksi pertanian tidak hanya memenuhi kebutuhan pangan di Kabupaten Magelang tetapi juga kebutuhan pangan di luar Magelang. Namun, semakin meningkatnya kegiatan pertanian juga dapat berdampak negatif pada ekosistem yaitu menurunnya kualitas tanah akibat penggunaan pupuk yang berlebihan sehingga tanah tidak subur, kemudian menurunnya kualitas dan kuantitas air akibat komoditas yang ditanam merupakan tanaman pangan atau tanaman semusim yang tidak tidak dapat menyerap air secara optimal dan meningkatkan limpasan air permukaan.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-2


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 2.1 Peta Administrasi Kabupaten Magelang

2.1

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-3

2-3


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 2.2 Peta Topografi Kabupaten Magelang

2.2

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-4

2-4


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 2.3 Peta Geologi Kabupaten Magelang

2.3

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-5

2-5


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Jenis Tanah

Jenis tanah yang ada di wilayah Kabupaten Magelang, berikut penjelasan jenis-jenis tanah di Kabupaten Magelang 1.

Alluvial kelabu, alluvial coklat, regosol coklat kelabu dan coklat tua yang banyak terdapat di daerah dataran seperti, Mertoyudan, Mungkid, Candimulyo, Salaman, Secang, Tegalrejo, Muntilan, Srumbung, Salam dan Ngluwar. Jenis tanah aluvial ini memiliki tingkat erosi yang tidak peka sehingga tidak mudah longsor. Karakteristik jenis tanah aluvial yang banyak mengandung mineral ini bersifat subur dan baik untuk lahan pertanian baik untuk tanaman padi maupun palawija. Namun, semakin meningkatnya kegiatan pertanian juga dapat berdampak negatif pada ekosistem yaitu menurunnya kualitas dan kuantitas air akibat komoditas pertanian yang berupa tanaman semusim, memiliki karakteristik tidak menyerap air dengan optimal sehingga perlu diterapkan pertanian konservasi yaitu penggabungan penanaman tanaman pangan dengan tanaman tahunan

2.

Regosol kelabu dan coklat tua, andosol coklat, litosol latosol coklat, banyak terdapat di daerah lereng pegunungan seperti, Windusari, Kajoran, Kaliangkrik, Ngablak, Grabag, Pakis, Bandongan. Tanah regosol memiliki karakteristik tekstur butiran kasar yang terbentuk dari material gunung berapi, tanah jenis ini cenderung susah menampung air mineral yang dibutuhkan tanaman. Tanah regosol cocok digunakan sebagai lahan untuk tanaman tembakau, tebu, palawija, dan sayur-sayuran. Pola tanam di lahan dengan tanah regosol dengan sengkedan untuk menghindari potensi erosi. Jenis tanah regosol, andosol, latosol sangat peka terhadap erosi yang sehingga berpotensi terjadi bencana longsor. Potensi longsor tersebut perlu diantisipasi dengan adanya rencana pembangunan struktur ruang dan pola ruang dilokasi dengan jenis tanah rawan longsor, perlu adanya upaya-upaya meminimalisir dampak longsor dan menerapkan teknologi dalam pembangunan sehingga tidak membebani daya dukung tanah.

3.

Latosol coklat kemerahan ada di Kecamatan Grabag dan Ngablak. Jenis tanah latosol ini memiliki kadar unsur hara yang cukup rendah dan memiliki karakteristik agak peka terhadap erosi.

4.

Latosol coklat tua kemerahan ada di Kecamatan Salam, Kajoran, Kaliangkrik, Salaman, Tempuran, Bandongan dan Windusari.

5. 

Latosol merah kekuningan ada di wilayah Kecamatan Salaman dan Borobudur. Klimatologi

Wilayah Kabupaten Magelang berada pada ketinggian antara 154‐3.296 meter di atas permukaan laut. Iklim Kabupaten Magelang adalah tropis dengan dua musim, yaitu musim hujan dan musim 0

kemarau. Termasuk dalam daerah sejuk, temperatur udara di Kabupaten Magelang berkisar 20 C‐ 0

27 C dengan suhu rata‐rata 25,6% dengan kelembaban udara rata-rata 82%. Curah hujan di Kabupaten Magelang di tahun 2015 cukup tinggi, yaitu sebesar 2.589 mm/thn yang sering menyebabkan bencana longsor di beberapa lereng dan daerah pegunungan Kabupaten Magelang.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-6


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

3000

2827

2763

2500

2532

2562

2325 2472

2000

2,605 2589

2,668

2,636

2,620

2,652

2,684

2,700

2,749

2,716 2,733

2,765 2,799 2,833 2,782 2,816

1500 1000 500 0 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

CURAH HUJAN (MM)

Gambar 2.1 Trend Curah Hujan di Kabupaten Magelang Tahun 2003-2030

TAHUN Sumber : Analisis, 2016

Berdasarkan tren curah hujan di Kabupaten Magelang mengalami peningkatan, di tahun 2015 mencapai 2.589 mm/tahun. Kemudian di tahun 2030, curah hujan mencapai 2.833 mm/tahun. Curah hujan di tahun 2004 mengalami penurunan dari tahun sebelumnya menjadi 2.763 mm/tahun, kemudian di tahun 2005 juga mengalami penurunan curah hujan menjadi 2.532 mm/tahun, dan di tahun 2006 juga mengalami penurunan menjadi 2.325 mm/tahun. 

Sumber Daya Mineral

Kondisi fisiografi Kabupaten Magelang yang berbentuk cekungan yang dikelilingi oleh Gunung Sumbing, Gunung Merapi, Gunung Merbabu dan Pegunungan Bukit Menoreh memberikan manfaat positif bagi Kabupaten Magelang terdapat mineral batuan logam berjenis mangaan dengan potensi yang kecil sedangkan mineral batuan non logam mempunyai potensi yang cukup melimpah seperti sirtu, marmer dan lain sebagainya. Mineral batuan tersebut tersebar di seluruh Kabupaten Magelang. Marmer selama ini hanya ditambang saja tetapi pengolahan menjadi barang lain tidak dilakukan di Kabupaten Magelang. Potensi pertambangan dan penggalian di Kabupaten Magelang ini termasuk sektor basis sehingga dapat dikembangkan untuk mengembangkan wilayah Kabupaten Magelang tetapi kegiatan pertambangan dan penggalian ini juga berdampak negatif bagi lingkungan, salah satunya adalah menurunnya kualitas dan kuantitas dari sumber daya air. Oleh karena itu, dengan adanya KLHS dapat dimunculkan rekomendasi terkait isu strategis yang sebagai dampak dari kegiatan pertambangan dan penggalian. Ditinjau dari karakteristik geologi di Kabupaten Magelang memiliki potensi pertambangan dengan karakteristik wilayah Kabupaten Magelang yang dikelilingi gunung yaitu Gunung Merapi, Gunung Merbabu, Gunung Sumbing, dan Pegunungan Menoreh. Berdasarkan Perpres No. 70 Tahun 2014 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Taman Nasional Gunung Merapi menyatakan bahwa kegiatan penambangan pasir dan batu diperbolehkan dengan syarat yaitu kegiatan penambangan pasir dan batu tidak mengganggu fungsi kawasan dan kualitas lingkungan, tidak merusak fungsi dan kualitas sungai, tidak mengganggu prasarana sumber daya air, jalan, dan jembatan, serta mematuhi peringatan dini bencana alam geologi. Lokasi pembangan pasir dan batu yang diperbolehkan adalah di zona lindung 3 (Zona L3) yang merupakan sempadan sungai Kali Pabelan, Kali Lamat, Kali Blongkeng, Kali Putih, Kali Bebeng, Kali Krasak, sungai yang terdapat di Taman Nasional Gunung Merapi sejumlah 6 sungai dari 16 sungai yang ada. Kegiatan penambangan perlu adanya pengawasan dan pengendalian agar tidak menimbulkan kerusakan lingkungan alam dan ekosistem. Dampak dari penambangan yang berlebihan dapat menurunkan kualitas dan kuantitas air, menambah potensi bencana alam banjir lahar dingin, menurunkan kualitas tanah, degradasi Daerah Aliran Sungai (DAS).

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-7


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 2.4 Peta Jenis Tanah Kabupaten Magelang

2.4

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-8

2-8


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 2.5 Peta Sumber Daya Mineral di Kabupaten Magelang

2.5

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-9

2-9


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 2.2 Besaran Potensi Mineral Tambang di Kabupaten Magelang Tahun 2015 0% 23%

Trass Tanah liat

34%

Mangan Marmer

41%

2%

Andesit

0%

Sirtu

0% Sumber : Dinas PU-ESDM Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan diagram di atas, besaran potensi mineral tambang di Kab. Magelang sebagian besar adalah andesit sebesar 41% ( > 58,5 juta ton), tras sebesar 34% (49,22 juta ton), dan sirtu (>33,327 juta ton), untuk lebih jelasnya pada peta 2.5 (peta persebaran sumber daya mineral di Kabupaten Magelang). Berkaitan dengan aktivitas penambangan pasir, potensi mineral yang dieksploitasi adalah sirtu (pasir dan batu). Berikut lokasi persebaran sunber daya mineral tambang.

2.2

Kondisi Ekonomi PDRB Kabupaten Magelang Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) 2010 selama kurun waktu lima tahun mengalami peningkatan. Pendapatan daerah regional bruto Kabupaten Magelang atas dasar harga konstan 2010 tahun 2015 adalah sebesar Rp. 18.805.789,44 jutaan rupiah, mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya yaitu Rp. 954.542,13 pada tahun 2014. Kontribusi sektor paling besar adalah sektor pertanian sebesar Rp. 4.068.746,78 jutaan rupiah. Selain sektor pertanian, ada sektor industri pengolahan yang memberikan kontribusi tinggi didalam pendapatan Kabupaten Magelang yaitu sebesar Rp. 3.985.246,34 jutaan rupiah, kemudian ada sektor sektor perdagangan besar dan eceren; reparasi mobil dan sepeda motor sebesar Rp. 2.700.160,87 jutaan rupiah. Laju pertumbuhan PDRB di Kabupaten Magelang rata-rata selama tahun 2011-2014 adalah 5,26%. Laju pertumbuhan tertinggi selama tahun 2011-2014 adalah 5,91% di tahun 2011. Di tahun 2014 terjadi penurunan laju pertumbuhan dari tahun sebelumnya sebesar 1,03%. Gambar 2.3 PDRB Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 (jutaan rupiah) 20,000,000.00 18,000,000.00 16,000,000.00 14,000,000.00 12,000,000.00 10,000,000.00 8,000,000.00 6,000,000.00 4,000,000.00 2,000,000.00 0.00 2011

2012

2013

2014

2015

Sumber : Kabupaten Magelang Dalam Angka, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-10


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 2.4 Grafik Pendapatan Daerah Regional Bruto Kabupaten Magelang Atas Dasar Harga Konstan 2010 Tahun 2011-2015 (jutaan rupiah) 4,500,000.00

Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan

Nilai PDRB (dalam jutaan rupiah)

4,000,000.00

Pertambangan dan Penggalian

3,500,000.00

Industri Pengolahan

3,000,000.00

Pengadaan Listrik dan Gas

2,500,000.00

Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang Konstruksi

2,000,000.00 1,500,000.00

Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor Transportasi dan Pergudangan

1,000,000.00

Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum Informasi dan Komunikasi

500,000.00

Jasa Keuangan dan Asuransi

0.00 2011

2012

2013

2014

2015

Real Estate Jasa Perusahaan

Tahun

Sumber : Kabupaten Magelang Dalam Angka, 2016

Berdasarkan perhitungan Location Quotient (LQ) yang digunakan untuk menunjukkan sektorsektor unggulan (sektor basis) di Kabupaten Magelang, dapat ditentukan sektor basis dan sektor non basis. Terdapat 11 sektor lapangan usaha yang termasuk sektor basis dari 17 sektor lapangan usaha. Sektor basis yang paling berperan ditinjau dari rata-rata nilai LQ paling besar yaitu pada sektor pertambangan dan penggalian nilai LQ sebesar 2,04, jadi sektor pertambangan dan penggalian di Kabupaten Magelang mampu memenuhi kebutuhan di Kabupaten Magelang sekaligus mampu untuk di ekspor ke luar wilayah Kabupaten Magelang. Sektor basis di Kabupaten Magelang berkontribusi dalam pendapatan daerah di Kabupaten Magelang yang berdampak pada pertumbuhan ekonomi daerah. Sektor basis di Kabupaten Magelang tersebut berkaitan dengan aspek yang akan dikembangkan di daerah, berdasarkan tujuan penataan ruang RTRW Kabupaten Magelang yaitu mewujudkan agrobisnis berbasis pertanian, pariwisata, dan industri. Berbasis pertanian karena sektor pertanian di Kabupaten Magelang telah menjadi sektor basis daerah yang dapat meningkatkan ekonomi daerah, berbasis pariwisata melalui sektor transportasi dan sektor penyediaan akomodasi dan makan minum yang menjadi sektor basis di Kabupaten Magelang. Kegiatan pertambangan dan penggalian di Kabupaten Magelang merupakan sektor basis karena aktivitas pertambangan masih potensial yang tercantum di dalam rencana pola ruang yaitu kawasan budidaya (kawasan peruntukan pertambangan), tetapi dalam pertambangan dan penggalian diperlukan kajian dengan mempertimbangkan dampak negatif terhadap lingkungan dan adanya pengawasan melalui perijinan penambangan yang dimiliki penambang. Tabel 2.2 No

Hasil Perhitungan Locationt Quontient (LQ) di Kabupaten Magelang Tahun 20112015 Sektor Lapangan Usaha

LQ Kabupaten Magelang 2011-2015

Keterangan

1

Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan

1,55

LQ > 1

2

Pertambangan dan Penggalian

2,04

LQ > 1

BASIS

3

Industri Pengolahan

0,58

LQ < 1

NON BASIS

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

BASIS

2-11


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No

Sektor Lapangan Usaha

LQ Kabupaten Magelang 2011-2015

Keterangan

4

Pengadaan Listrik dan Gas

0,57

LQ < 1

NON BASIS

5

Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang

1,40

LQ > 1

BASIS

6

Konstruksi

0,93

LQ < 1

NON BASIS

7

Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor

1,01

LQ > 1

BASIS

8

Transportasi dan Pergudangan

1,16

LQ > 1

BASIS

9

Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum

1,32

LQ > 1

BASIS

10

Informasi dan Komunikasi

1,07

LQ > 1

BASIS

11

Jasa Keuangan dan Asuransi

0,97

LQ < 1

NON BASIS

12

Real Estate

1,16

LQ > 1

BASIS

13

Jasa Perusahaan

0,70

LQ < 1

NON BASIS

14

Administrasi Pemerintahan, Pertanahan dan Jaminan Sosial Wajib

1,32

LQ > 1

BASIS

15

Jasa Pendidikan

1,41

LQ > 1

BASIS

16

Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial

0,98

LQ < 1

NON BASIS

17

Jasa Lainnya

1,43

LQ > 1

BASIS

Sumber : Hasil Analisis, 2016

2.3

Kondisi Sosial Budaya Jumlah Penduduk di Kabupaten Magelang pada tahun 2015 adalah 1.245.497 jiwa mengalami pertumbuhan sebesar 0,96% dari tahun sebelumnya yaitu 1.233.695 jiwa. Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa selama 5 tahun terakhir, pertumbuhan penduduk di Kabupaten Magelang terus meningkat jumlahnya. Peningkatan jumlah penduduk paling besar ada di tahun 2013 yaitu 25.802 jiwa sehingga di tahun 2013 menjadi 1.219.371 jiwa. Tingkat kepadatan 2

penduduk tertinggi pada tahun 2015 terdapat di Kecamatan Muntilan sebesar 2.759 jiwa/km dan 2

kepadatan terendah terdapat di Kecamatan Kajoran sebesar 634 jiwa/km .

Jumlah Penduduk

Gambar 2.5 Jumlah penduduk menurut Jenis Kelamin di Kabupaten Magelang Tahun 2010-2015 640,000 620,000 600,000 580,000 560,000 2010

2011

2012

Laki-laki

2013

2014

2015

Perempuan

Sumber: Kabupaten Magelang Dalam Angka, 2016

Tabel 2.3 Jumlah Penduduk di Kabupaten Magelang Tahun 2015 Menurut Kecamatan (jiwa) No.

Kecamatan

Jumlah Penduduk Tahun 2015 (jiwa)

No.

Kecamatan

Jumlah Penduduk Tahun 2015 (jiwa)

1

Bandongan

57.103

12

Ngluwar

30.995

2

Borobudur

58.140

13

Pakis

53.913

3

Candimulyo

47.919

14

Salam

46.723

4

Dukun

45.205

15

Salaman

69.283

5

Grabag

85.237

16

Sawangan

56.551

6

Kajoran

52.871

17

Secang

80.413

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-12


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Kecamatan

Jumlah Penduduk Tahun 2015 (jiwa)

No.

Kecamatan

Jumlah Penduduk Tahun 2015 (jiwa)

7

Kaliangkrik

54.790

18

Srumbung

47.926

8

Mertoyudan

112.746

19

Tegalrejo

56.636

9

Mungkid

73.344

20

Tempuran

48.938

10

Muntilan

78.763

21

Windusari

49.262

11

Ngablak

38.738 Jumlah

1.245.496

Sumber: Kabupaten Magelang Dalam Angka, 2016

Persebaran jumlah penduduk di Kabupaten Magelang sebagian besar terdapat di Kecamatan Mertoyudan sebanyak 112.746 jiwa, Kecamatan Grabag sebanyak 85.237 jiwa, dan Kecamatan Secang sebanyak 80.413 jiwa sedangkan sebaran jumlah penduduk terkecil terdapat di Kecamatan Ngluwar sebanyak 30.995 jiwa. Kemudian untuk struktur populasi Kabupaten Magelang ditunjukkan dengan piramida penduduk yang disajikan pada Gambar 2.6 di bawah ini. Gambar 2.6 Piramida Penduduk Kabupaten Magelang Tahun 2015 70-74 60-64 50-54 40-44

Laki-Laki

30-34

Perempuan

20-24 10-14 00-04 60000

40000

20000

0

20000

40000

60000

Sumber: Kabupaten Magelang Dalam Angka, 2016

Piramida penduduk menunjukkan bahwa struktur penduduk Kabupaten Magelang didominasi oleh kelompok umur antara 0-19 tahun yang berarti adanya kebutuhan dasar akan pangan, kesehatan, dan pendidikan untuk melayani kebutuhan kelompok umur. Berdasarkan piramida penduduk di atas, dapat diketahui bahwa jumlah penduduk di Kabupaten Magelang tahun 2015 termasuk dalam piramida penduduk expansive. Piramida penduduk jenis ini ditunjukkan dengan jumlah penduduk usia muda lebih banyak dibandingkan usia tua. Angka ketergantungan di Kabupaten Magelang pada Tahun 2014 adalah 49% termasuk angka ketergantungan yang tinggi karena > 41%. Artinya, setiap 100 orang berusia produktif mempunyai tanggungan sebangak 49 orang berusia non produktif. Dalam 20 tahun ke depan kelompok umur 0-19 tahun akan bergerak ke kelompok umur 20 â&#x20AC;&#x201C; 40 tahun dan membutuhkan akses ke lapangan pekerjaan.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-13


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 2.6 Peta Persebaran Penduduk di Kabupaten Magelang Tahun 2015

2.6

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-14

2-14


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 2.7 Pendidikan yang Ditamatkan Penduduk Usia di atas 15 Tahun di Kabupaten Magelang Tahun 2015 7.72% Tidak Tamat SD

16.74%

SD

18.03%

SMP 36.29%

21.23%

SMA Diploma/Sarjana

Sumber: Kabupaten Magelang Dalam Angka, 2016

Berdasarkan diagram di atas, penduduk di atas 15 tahun di Kabupaten Magelang tahun 2015 sebagian besar memiliki pendidikan tamat SD sebesar 36,29%, kemudian penduduk tamat SMP sebesar 21,23%. Hal tersebut menunjukkan bahwa tingkat pendidikan penduduk di atas 15 tahun ini masih rendah sehingga pekerjaan yang didapatkan biasanya pekerjaan yang tidak membutuhkan keahlian khusus sehingga tingkat perekonomian penduduk di Kabupaten Magelang masih rendah. Pendidikan yang ditamatkan juga berhubungan dengan lapangan pekerjaan utama dari penduduk usia di atas 15 tahun yaitu sebanyak 35,80% bekerja di sektor pertanian, sebanyak 19,18 % bekerja di sektor perdagangan dan hotel. Jadi, tingkat pendidikan yang rendah (tamat SD) sebagian besar bekerja di sektor pertanian. Gambar 2.8 Penduduk Usia di atas 15 Tahun Menurut Lapangan Pekerjaan Utama di Kabupaten Magelang Pertanian

17.02%

Industri

35.80% 11.08%

Perdagangan dan Hotel

19.18% 16.92%

jasa-jasa lainnya

Sumber: Kabupaten Magelang Dalam Angka, 2016

Kondisi sosial di Kabupaten Magelang juga dapat ditunjukan dari tingkat kemiskinan masyarakat. Penduduk miskin merupakan penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran per kapita per bulan di bawah garis kemiskinan. Garis kemiskinan dinyatakan sebagai besarnya pengeluaran yang memenuhi kecukupan 2.100 kalori perkapita per hari untuk kebutuhan minumun makanan dan kebutuhan minimum bukan makanan seperti perumahan, bahan bakar, sandang, pendidikan, kesehatan, dan transportasi. Berikut merupakan prosentase dan jumlah penduduk miskin di Kabupaten Magelang.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-15


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 2.4 Prosentase Penduduk Miskin dan Jumlah Penduduk Miskin Kabupaten Magelang dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2004 â&#x20AC;&#x201C; 2013 Kabupaten Magelang Tahun

Persentase penduduk miskin (%)

Jumlah Penduduk Miskin (jiwa)

Provinsi Jawa Tengah Persentase penduduk miskin (%)

Jumlah Penduduk Miskin (jiwa)

2004

16,10%

185.800

18,58%

6.843.800

2005

15,42%

174.700

17,47%

6.533.500

2006

17,36%

199.100

19,91%

7.100.600

2007

17,37%

200.100

20,01%

6.557.200

2008

16,49%

190.800

19,08%

6.122.600

2009

15,19%

176.500

17,65%

5.655.400

2010

14,14%

167.300

16,73%

5.218.700

2011

15,18%

179.600

17,96%

5.256.000

2012

13,97%

169.400

16,94%

4.952.100

2013

13,96%

171.000

17,10%

4.811.300

Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah

Berdasarkan tabel di atas, perkembangan kemiskinan di Kabupaten Magelang kenaikan dan penurunan jumlah penduduk miskin. Jumlah penduduk miskin di Kabupaten Magelang tertinggi terdapat di tahun 2007 yaitu 200.100 jiwa, kenaikan penduduk miskin di Kabupaten Magelang tejadi di tahun 2006, 2007, 2011, dan 2013, jika dilihat dari tahun sebelumnya. Kenaikan jumlah penduduk miskin di tahun 2006 terjadi akibat adanya kebijakan kenaikan harga bahan bakar minyak dan di tahun 2011 terjadi krisis global. Jika dibandingkan dari tahun 2004 hingga tahun 2013, penduduk di Kabupaten Magelang dan Provinsi Jawa Tengah mengalami penurunan yaitu di Provinsi Jawa Tengah sebanyak 2.032.500 jiwa dan di Kabupaten Magelang sebanyak 14.800 jiwa. Gambar 2.9 Perkembangan Prosentase Penduduk Miskin di Kabupaten Magelang dan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2003-2014 25.00%

20.00% 17.10% 15.00%

13.96%

Kab. Magelang Prov. Jawa Tengah

10.00%

5.00%

0.00% 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013

Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah

Ditinjau dari perkembangan tingkat kemiskinan di Kabupaten Magelang menunjukkan kecenderungan mengalami penurunan dari tahun ke tahun. Penurunan penduduk miskin dipengaruhi oleh adanya bantuan dari pemerintah untuk pelayanan kesehatan gratis dan beras miskin. Prosentase penduduk miskin terendah di Kabupaten Magelang terdapat di tahun 2013

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-16


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

yaitu 13,96 %, sedangkan prosentase penduduk miskin tertinggi yaitu 17,37%. Perkembangan tingkat kemiskinan di Provinsi Jawa Tengah juga menunjukkan perkembangan yang serupa yaitu terjadi peningkatan prosentase penduduk miskin di tahun 2006,2007, 2011, dan 2013 dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Jumlah rumah tangga miskin menurut kecamatan berdasarkan data tahun 2010 dan 2011 mengalami peningkatan sebagai berikut : Gambar 2.10 Jumlah Rumah Tangga Miskin Menurut Kecamatan di Kabupaten Magelang Tahun 2010-2011 14000

13,003

12000 10000

9,631

8000 6000

2010

4000

2011

2000

Kecamatan Bandongan Borobudur Candimulyo Dukun Grabag Kajoran Kaliangkrik Mertoyudan Mungkid Muntilan Ngablak Ngluwar Pakis Salam Salaman Sawangan Secang Srumbung Tegalrejo Tempuran Windusari

0

Sumber : SLHD Kabupaten Magelang, 2011-2012

Berdasarkan grafik di atas, jumlah rumah tangga miskin di Kabupaten Magelang tahun 2010 102.540 KK kemudian mengalami peningkatan di tahun 2011 menjadi 179,600 KK. Kemiskinan terbanyak di tahun 2011 terdapat di Kecamatan Grabag sebanyak 13.003 KK, Kecamatan Bandongan sebanyak 9.613 KK, dan Kecamatan Salaman sebanyak 8.622 KK. Kemudian untuk kemiskinan terkecil terdapat di Kecamatan Ngluwar sebesar 3.068 KK.

2.4

Masalah Kesehatan Masyarakat dan Risiko Keselamatan A. Kasus Penyakit di Kabupaten Magelang Tingkat

kesehatan

masyarakat

di Kabupaten

Magelang

meliputi

kasus

penyakit

TBC

(Tuberculosis), Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA), HIV/AIDS, Diare, Malaria, Kusta, Demam Berdarah Dengue (DBD).

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-17


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 2.11 Grafik Kasus Penyakit ISPA dan Diare di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 45,000 40,000 35,000 30,000 25,000 20,000 15,000 10,000 5,000 0

39,719

33,449

26,476

17,200 14,357

2011

1,537

811

1,109

2012

2013 ISPA

996 2014

1,118 2015

Diare

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Berdasarkan grafik di atas, kasus penyakit diare selama tahun 2011-2015 mengalami fluktuasi, di tahun 2015 mengalami penurunan dari tahun sebelumnya menjadi 14.357 kasus (mengalami peningkatan sebanyak 2.843 kasus). Kasus penyakit diare paling banyak terjadi di tahun 2013 sebanyak 39.719 kasus. Kasus penyakit ISPA di Kabupaten Magelang selama lima tahun terakhir (2011-2015) mengalami fluktuasi, di tahun 2015 terdapat 1.118 kasus (mengalami peningkatan sebanyak 122 kasus dari tahun sebelumnya). Kasus ISPA terbanyak terjadi di tahun 2013 sebanyak 1.537 kasus. Gambar 2.12 Grafik Kasus Penyakit TBC, HIV/AIDS, Malaria, Kusta, dan DBD di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 500

476

450

408

400 350 319

300 250

279

316 288

277

237

200

166

150 100 50

65 29

0 2011

2012 TBC

HIV/AIDS

2013 Malaria

2014 Kusta

2015 DBD

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Berdasarkan grafik di atas, kasus penyakit DBD di Kabupaten Magelang mengalami peningkatan selama lima tahun terakhir (2011-2015), di tahun 2015 terdapat 408 kasus DBD. Kasus penyakit TBC terbanyak di tahun 2015 yaitu 476 kasus. Kasus kusta terbanyak di tahun 2015 adalah 15 kasus, kasus malaria terbanyak di tahun 2015 adalah 166 kasus, kasus HIV/AIDS terbanyak di tahun 2014 yaitu 24 kasus. Untuk kasus penyakit menular yang dicegah dengan imunisasi di Kabupaten Magelang selama lima tahun terakhir tidak ditemukan kasus penyakit.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-18


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Untuk kasus malaria, mengalami peningkatan yang signifikan yaitu di tahun 2014 sebanyak 6 kasus mengalami peningkatan di tahun 2015 menjadi 166 kasus. Malaria merupakan salah satu penyakit menular yang disebabkan oleh hewan bersel satu (protozoa) Plasmodium yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles. Peningkatan penyakit malaria dapat disebabkan beberapa hal yaitu perubahan lingkungan, mobilitas penduduk yang tinggi, perubahan iklim, krisis ekonomi sehingga masyarakat rentan gizi buruk, menurunnya perhatian dan kepedulian masyarakat terhadap upaya penanggulangan malaria secara terpadu. Namun, kasus penderita malaria tidak menimbulkan kematian di Kabupaten Magelang ditunjukan nilai CFR (Case Fatality Rate) sebesar 0. Untuk kasus DBD juga mengalami peningkatan yang signifikan yaitu di tahun 2015 terdapat 408 kasus DBD. Kasus DBD di Kabupaten Magelang terbanyak terdapat di daerah yang berkepadatan penduduk tinggi atau bersifat kekotaan yaitu di tahun 2011 kasus terbanyak di Puskesmas Mertoyudan I (6 kasus), tahun 2013 kasus terbanyak di Puskesmas Muntilan II (43 kasus), tahun 2014 kasus terbanyak di Puskesmas Muntilan II (66 kasus), dan tahun 2015 kasus terbanyak di Puskesmas Mungkid (56 kasus). Kepadatan penduduk yang tinggi tersebut diperburuk dengan infrastruktur yang kurang memadai seperti sarana penampungan dan pembuangan sampah, serta penampungan air bersih. B. Sarana Kesehatan di Kabupaten Magelang Sarana kesehatan merupakan tempat yang digunakan untuk menyelenggarakan upaya kesehatan. Sarana kesehatan di Kabupaten Magelang meliputi puskesmas non rawat inap, rumah sakit umum, puskesmas pembantu, puskesmas rawat inap, klinik. Untuk menjamin keselamatan manusia, diperlukan sarana kesehatan yang memadai. Untuk puskesmas di Kabupaten berjumlah 29 unit puskesmas (3 unit puskesmas rawat inap dan 26 unit puskesmas non rawat inap), rumah sakit umum berjumlah 4 unit yaitu 3 unit rumah sakit swasta dan 1 unit rumah sakit daerah, kemudian terdapat juga puskesmas pembantu sebanyak 63 unit. Gambar 2.13 Jumlah Sarana Kesehatan di Kabupaten Magelang Tahun 2015

57

Puskesmas

26

Pustu RSU

12

63

Pus. Rawat Inap Klinik

3 4

Apotek

Sumber: Kabupaten Magelang Dalam Angka, 2016

C. Kesehatan lingkungan di Kabupaten Magelang Lingkungan merupakan salah satu variabel dalam menilai kondisi kesehatan masyarakat. Kesehatan lingkungan juga berhubungan dengan perilaku hidup sehat masyarakat. Perilaku hidup bersih sehat (PHBS) masyarakat selama lima tahun terakhir (2011-2015) mengalami fluktuasi, dengan prosentase tertinggi di tahun 2011 sebanyak 97,50% dan di data terakhir (tahun 2015) sebanyak 70,40% masyarakat.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-19


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 2.14 Perilaku Hidup Sehat dan Bersih Masyarakat di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 % PHBS (Perilaku Hidup Bersih Sehat) 100.00%

97.50%

80.00%

67.10%

60.00%

66.90%

70.40%

63.30%

40.00% 20.00% 0.00% 2011

2012

2013

2014

2015

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Ruang lingkup kesehatan masyarakat meliputi rumah, jamban, pembuangan sampah, dan pembuangan air limbah. Gambar 2.15 Prosentase Rumah Sehat di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015

% rumah sehat 68.00% 66.00% 64.00%

65.55% 62.40%

62.50%

62.00% 60.00%

58.80%

58.00% 56.00%

57.33%

54.00% 52.00% 2011

2012

2013

2014

2015

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Berdasarkan grafik di atas, prosentase rumah sehat di Kabupaten Magelang mengalami fluktuasi, tetapi cenderung menurun hingga tahun 2015 menjadi 57,33%. Oleh karena itu, diperlukan penanganan kesadaran masyarakat akan pentingnya rumah sehat bagi kesehatan. Gambar 2.16 Prosentase Pengelolaan Limbah Sehat, Tempat Sampah Sehat, dan Jamban Sehat di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2013 250.00% 200.00%

57.20%

57.20%

150.00%

70.60%

70.60%

100.00% 60.50%

59.40% 73.60%

63.20%

71.20%

50.00%

(%) Pengelolaan limbah sehat (%) Tempat Sampah Sehat (%) jamban sehat

0.00% 2011

2012

2013

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2014 PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-20


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Berdasarkan grafik di atas, pengelolaan limbah sehat, tempat sampah sehat, dan jamban sehat di Kabupaten Magelang di tahun 2011-2013 mengalami peningkatan. Prosentase pengelolaan limbah sehat tahun 2015 adalah 59,40%, prosentase tempat sampah sehat di tahun 2015 adalah 73,60%, dan prosentase jamban sehat di tahun 2015 adalah 71,20%. Oleh karena itu, diperlu ditingkatkan lagi karena sanitasi merupakan faktor penting dalam menciptakan lingkungan yang sehat dan prosentase pengelolaan limbah sehat, jamban sehat, dan tempat sampah sehat bisa ditingkatkan hingga mencapai 100%. D. Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) merupakan upaya pendekatan partisipatif mengajak masyarakat untuk merubah perilaku higiene dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat. Di Kabupaten Magelang telah terdapat desa yang telah melaksanakan STBM di tahun 2014 dan 2015 sebagai berikut : Gambar 2.17 Jumlah Desa yang Telah Melaksanakan STBM di Kabupaten Magelang Tahun 20142015 14 12 10 8 6

2014

4

2015

2 Windusari

Tegalrejo

Tempuran

Secang

Srumbung

Sawangan

Salaman

Pakis

Salam

Ngluwar

Ngablak

Muntilan

Mungkid

Kaliangkrik

Mertoyudan

Kajoran

Dukun

Grabag

Candimulyo

Borobudur

Bandongan

0

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2015-2016

Berdasarkan grafik di atas, total desa STBM di tahun 2014 adalah 123 desa (33,1%) dari 372 desa desa/kelurahan di Kabupaten Magelang. Kemudian di tahun 2015, desa STBM mengalami peningkatan menjadi 130 desa (34,9%) dari 372 desa desa/kelurahan di Kabupaten Magelang. Peningkatan desa STBM terbanyak dari tahun 2014 ke 2015 adalah Kecamatan Ngluwar mengalami peningkatan 6 desa STBM, tetapi terdapat desa STBM yang mengalami penurunan atau menurun kualitasnya yaitu di Kecamatan Kajoran menjadi 9 desa (mengalami penurunan 2 desa dari tahun sebelumnya).

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-21


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 2.18 Jumlah Desa yang Stop BABS (Buang Air Besar Sembarangan) di Kabupaten Magelang Tahun 2014-2015 4 3 2 2014

1

2015 Bandongan Borobudur Candimulyo Dukun Grabag Kajoran Kaliangkrik Mertoyudan Mungkid Muntilan Ngablak Ngluwar Pakis Salam Salaman Sawangan Secang Srumbung Tegalrejo Tempuran Windusari

0

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2015-2016

Berdasarkan grafik di atas, total desa yang stop BABS di tahun 2014 dan 2015 sebanyak 13 desa, yang terbanyak di Kecamatan Tempuran sebanyak 4 desa; Kecamatan Windusari dan Borobudur sebanyak 3 desa; dan Kecamatan Grabag, Pakis, Candimulyo sebanyak 2 desa. Hingga tahun 2017 telah terdapat 28 desa yang stop BABS atau sekitar 7,53 % dari total seluruh desa/kelurahan di Kabupaten Magelang. 2.5

Kondisi Keanekaragaman Hayati Keanekaragaman hayati merupakan sumberdaya penting bagi kehidupan sosial ekonomi dan kebudayaan masyarakat. Sumberdaya hayati adalah unsur-unsur hayati di alam yang terdiri dari sumber daya alam nabati (tumbuhan) dan sumber daya alam hewani (satwa) yang bersama dengan unsur non hayati di sekitarnya yang secara keseluruhan membentuk ekosistem. Sumberdaya genetik atau plasma nutfah merupakan salah satu komponen utama dalam keanekaragaman hayati. Plasma nutfah ini dapat berupa organ utuh atau bagian dari tumbuhan atau hewan serta mikroorganisme. Ancaman utama pada keanekaragaman hayati disebabkan oleh kegiatan pembalakan di hutan produksi pada hutan

hujan tropis di dataran rendah

umumnya adalah karena permasalahan perusakan habitat, fragmentasi habitat, penggunaan secara berlebihan atas spesies tertentu dan introduksi spesies eksotik. Kebanyakan spesies yang terancam kepunahan menghadapi dua atau lebih permasalahan tersebut, sehingga mempercepat kepunahannya dan menyulitkan usaha-usaha pelestarian. Tabel 2.5 Kondisi Flora dan Fauna yang dilindungi di Kabupaten Magelang Tahun 2015 No.

Golongan

1.

Hewan menyusui (Mamalia)

2.

Burung

Nama spesies diketahui 1. Kera Ekor Panjang (Maccaca Sp) 2. Trenggiling (Manis Javanica) 3. Landak (Hystrix Brachiura) 4. Lutung (Presbytis Potenziani) 5. Sigung (Mydaus Javanensis) 6. Kijang (Muntinous Muntjak) 7. Macan Tutul (Panthera pardus) 8. Kucing hutan (Felis Bengalensis) 9. Musang (Paradoxus sp.) 10. Babi Hutan (Sus scrofa) 11. Rek-rekan (Presbytis fredericae) Alap-alap sapi (Falco moluccensis) Ayam hutan (Gallus varius)

Endemik

V

Status Terancam Berlimpah V V V V V V V V V V V V V

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Dilindungi V V V V V V V V V V V V

2-22


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Golongan

3.

Reptil

4. 5. 6.

Amphibi Ikan Tumbuhtumbuhan

Nama spesies diketahui Betet kelabu (Lanius schach) Cekakak (Halcyon cyanoventris) Ceret gunung / Ciblek (Cettia vulcania) Cucak kutilang (Pycnonotus aurigaster) Elang (Ictinaetus maleyensis) Gagak (Corvus corax) Gelatik â&#x20AC;&#x201C; batu kelabu (Parus major) Kacamata gunung (Zosterops montanus) Tekukur (Stroptopelia chinensis) Pleci (Zosterops nehrkornii) Prenjak (Prinia familiaris) Uncal loreng (Macropygia unchall) Walet lincii (Callcalia linchii) Burung Madu Gunung/ Aethopyga eximia Burung Madu Kelapa /Anthreptes malacensis Burung Madu Sriganti / Cinnyris jugularis Cekakak Jawa / Halcyon cyanoventris Cekakak Sungai / Halcyon chloris Elang Bido/ Spilornis cheela Elang Hitam/ Ictinaetus malayensis Elang Jawa / Nisaetus bartelsi Tepus Pipi Perak / Stachyris melanothorax 1. Sanca bodo (Python sp) 2. Biawak (Varanus Sp) Tidak ada (yang dilindungi) Tidak ada (yang dilindungi) 1. Vanda (Vanda Tricolor) 2. Kantong semar (Nephenthes Spp) 3. Palem Jawa (Ceratolobus Glaucescens) 4. Anggrek (Dendrobium sp.) 5. Pinang Jawa (Pinanga Javanica)

Endemik

Status Terancam Berlimpah V V V

Dilindungi

V V V V V

V

V V V V V V V V V

V

V V V V

V V V V

V V

V V

V V

V V

V V V

Sumber : SLHD Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan tabel di atas, untuk kategori hewan mamalia terdapat 9 jenis mamalia yang terancam punah yaitu trenggiling, landak, lutung, sigung, kijang, macan tutul, kucing hutan, babi hutan, dan rek-rekan. Dari 11 jenis spesies hewan mamalia semuanya dilindungi, dan terdapat yang termasuk hewan mamalian endemik yaitu rek-rekan. Untuk hewan jenis burung terdapat 24 spesies yaitu dari 24 jenis burung, terdapat 23 spesies yang terancam punah dan yang termasuk hewan endemik dan dilindungi adalah elang jawa. Golongan reptil terdapat dua spesies yang dilindungi dan terancam punah adalah sanca bodo dan biawak. Salah satu fauna yang terancam punah di Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM) adalah elang jawa. Burung Elang tergolong sebagai salah satu pemangsa puncak (top predator) dalam siklus rantai makanan suatu ekosistem hutan alam di Jawa. Peranannya sebagai pengatur keseimbangan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-23


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

ekosistem hutan alam di Jawa. Elang Jawa dijadikan indikator kunci kualitas lingkungan hutan alam, karena hanya dapat hidup di hutan alam. Golongan flora (tumbuhan-tumbuhan) terdapat lima spesies yang terancam punah adalah Vanda tricolor, kantong semar, palem jawa, anggrek, dan pinang jawa, dan yang termasuk spesies dilindungi adalah vanda dan kantong semar. Anggrek Vanda tricolor ini juga merupakan anggrek langka dan dilindungi di Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM) dari 70 spesies anggrek di TNGM. Anggrek jenis ini memiliki kelebihan yaitu tahan terhadap panas. Anggrek Vanda tricolor dapat hidup di dataran rendah hingga ketinggian 1.000 meter di atas permukaan laut. Gambar 2.19 Anggrek Vanda tricolor

Sumber : www.tngunungmerapi.org

2.6

Potensi Pertanian di Kabupaten Magelang Luas lahan wilayah Kabupaten Magelang seluas 108.573 Ha. Untuk lahan pertanian Kabupaten Magelang tahun 2015 seluas 86.405 Ha yang terbagi atas lahan sawah seluas 36.862 Ha dan lahan kering seluas 49.543 Ha. Di tahun 2015, lahan bukan pertanian ada seluas 22.168 Ha. Tabel 2.6 Luas Lahan Menurut Penggunaan Kabupaten Magelang Tahun 2013 - 2015 (Ha) 2013

No

Jenis Lahan

Luas Lahan (Ha)

1. Lahan Pertanian A Lahan Sawah 1 Irigasi 28.801 2 Tadah hujan 8.091 Sub Jumlah A 36.892 B Lahan Kering 1 Tegal/kebun 32.679 2 Perkebunan 394 3 Ditanami pohon/ hutan rakyat 6.321 Padang 4 2 Penggembalaan/rumput 5 Sementara tidak diusahakan 107 Lainnya 6 (Kolam/Tebat/Empang/Hutan 10.024 Negara, dll) Sub Jumlah B 49.518 Sub Jumlah A + B 86.410 2. Lahan Bukan Pertanian 22.163 Sub Jumlah 2 22.163 Jumlah total (sub 1 dan sub 2) 108.573 Sumber: Kabupaten Magelang Dalam Angka, 2016

2014 (%)

Luas Lahan (Ha)

2015 (%)

Luas Lahan (Ha)

(%)

78,07% 21,93% 100%

28.028 8.854 36.882

75,99% 24,01% 100%

27.898 8.964 36.862

75,68% 24,32% 100%

65,99% 0,80% 12,75%

32.437 399 6.562

65,5% 0,81% 13,25%

32.100 399 6.919

64,79% 0,81% 13,97%

0,00%

2

0,00%

2

0,00%

0,22%

107

0,22%

107

0,22%

20,24%

10.016

20,22%

10.016

20,22%

100%

49.523 86.405 22.168 22.168 108.573

100%

49.543 86.405 22.168 22.168 108.573

100%

100%

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

100%

100%

2-24


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Berdasarkan tabel di atas, lahan pertanian di Kabupaten Magelang mengalami penurunan dari tahun 2013 â&#x20AC;&#x201C; 2015 yaitu luasan sawah irigasi berkurang sebanyak 773 Ha di tahun 2014 kemudian sawah irigasi juga mengalami penurunan di tahun 2015 sebanyak 130 Ha sehingga total alih fungsi lahan sawah irigasi selama 3 tahun terakhir (2013-2015) adalah 903 Ha. Sedangkan sawah tadah hujan mengalami peningkatan sehingga total lahan sawah dari tahun 2013-2015 mengalami penurunan sebanyak 30 Ha selama tiga tahun.

Selain itu, lahan kering berupa

tegal/kebun mengalami penurunan luasan sebanyak 242 Ha di tahun 2014 dan mengalami penurunan juga di tahun 2015 sebanyak 337 Ha, sehingga total penurunan luas selama 3 tahun terakhir (2013-2015) adalah 579 Ha. Tabel 2.7 Sasaran dan Realisasi Produksi Beras Tahun 2015 di Kabupaten Magelang Sasaran Produksi Beras Tahun 2015 (ton)

Realisasi Produksi Beras Tahun 2015 (ton)

No.

Kecamatan

1

Bandongan

28.839

27.850

96,57%

2

Borobudur

11.870

12.582

106,00%

3

Candimulyo

11.245

10.845

96,44%

4

Dukun

15.637

15.182

97,09%

5

Grabag

26.998

26.745

99,06%

6

Kajoran

27.869

26.510

95,12%

7

Kaliangkrik

17.925

13.902

77,56%

8

Mertoyudan

21.691

21.048

97,04%

9

Mungkid

18.534

18.892

101,93%

10

Muntilan

19.799

18.646

94,18%

11

Ngablak

850

829

97,53%

12

Ngluwar

16.579

17.477

105,42%

13

Pakis

959

1.223

127,53%

14

Salam

18.247

16.458

90,20%

15

Salaman

25.889

25.143

97,12%

16

Sawangan

21.407

19.295

90,13%

17

Secang

30.078

30.333

100,85%

18

Srumbung

15.360

14.514

94,49%

19

Tegalrejo

14.934

15.374

102,95%

20

Tempuran

16.325

15.325

93,87%

21

Windusari

19.773

18.808

95,12%

380.808

366.981

97,91%

Jumlah

(%)

Sumber: Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Magelang, 2016

Berdasarkan tabel di atas, Produksi Padi (Gabah Kering Giling) sebesar 366.981 ton, produksi padi di Kabupaten Magelang paling banyak di Kecamatan Secang sebesar 30.333 ton. Hasil sasaran dan realisasi menunjukkan bahwa realisasi produksi beras di Kabupaten Magelang tidak sesuai dengan sasaran yaitu tercapai 97,91%.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-25


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 2.8 Produksi Beras dan Surplus Beras di Kabupaten Magelang Tahun 2013-2015

Tahun

(1) 2013 2014 2015

Produksi Padi (Gabah Giling Kering) ton

(2) 354.966 345.883 366.981

Penggunaan Gabah Giling Kering [bibit (0,9%), industri non makanan (0,56%), pakan ternak (0,44%) dan susut (5,4%)] (3) 25.913 25.249 26.790

GKG diolah menjadi beras

(4) 329.053 320.634 340.191

Produksi Beras (63,2%)

Jumlah penduduk Kab. Magelang

(5) 207.962 202.640 215.001

(6) 1.221.681 1.233.695 1.245.496

Angka konsumsi (kg/orang/ tahun)

(7) 124 124 124

Jumlah beras dikonsumsi (ton)

(8) 151.488 152.978 154.442

Surplus Beras (ton)

(9)=(5)-(8) 56.473 49.662 60.559

Sumber: Analisis, 2016

Berdasarkan tabel di atas, produksi beras di Kabupaten Magelang selama tiga tahun terakhir mengalami surplus beras, paling banyak di tahun 2015 sebesar 60.559 ton beras. Di tahun 2015, jumlah sawah irigasi mengalami penurunan sebanyak 903 Ha dari tahun 2013. Hal tersebut menunjukan bahwa walaupun terjadi alih fungsi lahan sawah irigasi tetapi produksi beras tetap mengalami surplus beras, didukung dengan pengoptimalan produktivitas sawah irigasi eksisting dan adanya pendukung dari sawah tadah hujan yang luasannya meningkat selama tiga tahun terakhir (2013-2015).

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-26


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 2.7 Peta Persebaran Lahan Pertanian di Kabupaten Magelang

2.7

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-27

2-27


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 2.8 Peta Persebaran Produksi Beras di Kabupaten Magelang Tahun 2015

2.8

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-28

2-28


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

2.7

Kawasan Rawan Bencana di Kabupaten Magelang Bencana alam merupakan bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam. Ditinjau dari kondisi geografis, geologis dan hidrometeorologis, daerah Kabupaten Magelang termasuk wilayah berpotensi dan rawan mengalami bencana alam. Beberapa kejadian bencana alam pernah terjadi di wilayah Kabupaten Magelang adalah gempa bumi, banjir bandang/banjir lahar dingin, kekeringan, tanah longsor, kebakaran (bangunan dan hutan), angin puting beliung, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Peta 2.8kerawanan bencana alam yaitu kerawanan bencana tanah longsor dan kerawanan bencana erupsi gunung. Gambar 2.20 Jumlah Kejadian Bencana Alam di Kab. Magelang Tahun 2011-2016 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0

81

48 38

2011

50

48 39

29 11

45 39

35 25 15

32

27

2012 2013 2014

1

4

58

6

2015 pertengahan 2016

Tanah longsor

Angin puting beliung

Gempa

Banjir

Kebakaran

Sumber : Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang, 2016

a.

Bencana Erupsi Gunung Berapi dan Banjir Lahar Dingin Lokasi Kabupaten Magelang yang dikelilingi gunung tersebut, memiliki kerawanan terjadi erupsi gunung yaitu Gunung Merapi dan Gunung Sumbing. Erupsi Gunung Merapi terakhir terjadi di tahun 2010 disertai kejadian banjir lahar dingin yang menyebabkan kerusakan infrastruktur jembatan prumpung di S. Pabelan, jembatan Tlatar, jembatan Srowol) yang runtuh/ambrol diterjang banjir lahar dingin.

b. Kekeringan Daerah yang rawan kekeringan di Kabupaten Magelang meliputi Kecamatan Borobudur, Kecamatan Kajoran, Kecamatan Salaman, Kecamatan Srumbung, Kecamatan Secang, Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Tegalrejo, dan Kecamatan Secang dengan kerawanan kekeringan sedang dan tinggi. Bencana kekeringan berdasarkan Data BPBD tahun 2015, terjadi 6 kejadian kekeringan di bulan Agustus dan September 2015. Daerah yang terkena kekeringan meliputi : Kecamatan Borobudur (Desa Kenalan dan Desa Candirejo), Kecamatan Salaman (Desa Margoyoso), dan Kecamatan Kajoran (Desa Wonogiri). c.

Tanah longsor Bencana tanah longsor di Kabupaten Magelang sering terjadi akibat dari karakteristik kemiringan lereng yang curam, jenis tanah yang mudah terkikis air, dan curah hujan yang tinggi. Jumlah kejadian tanah longsor di tahun 2011-2015, terbanyak di tahun 2015 telah mencapai 81 kejadian.

d. Kebakaran Bencana kebakaran dibagi menjadi dua yaitu kebakaran bangunan dan kebakaran hutan. Kondisi geografis Kabupaten Magelang yang dikelilingi gunung dan hutan. Hutan di Kabupaten Magelang tersebar didekat kawasan pegunungan yaitu Taman Nasional Gunung PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-29


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Merapi, Taman Nasional Gunung Merbabu, hutan di dekat Gunung Sumbing. Dalam lima tahun terakhir (2011-2015) terdapat 8 kasus kebakaran hutan yang terjadi di Kabupaten Magelang. Kebakaran hutan tersebut terjadi akibat musim kemarau yang terlalu panas, ulah manusia, selain itu, juga proses pemadaman api di area hutan yang cukup sulit dilakukan karena lokasi yang susah dilalui sehingga pemadaman kebakaran api masih secara manual oleh masyarakat dan BPBD (Badan Penanggulangan Bencana Daerah) Kabupaten Magelang. Dampak dari kebakaran hutan adalah mengurangi keanekaragaman hayati di Kabupaten Magelang karena habitat hutan yang rusak, menurunnya kualitas lingkungan karena luasan hutan berkurang, udara semakin panas, menurunnya kuantitas air karena menurunnya vegetasi, dan lain sebagainya. e.

Angin Puting Beliung Bencana angin puting beliung mengalami fluktuasi selama lima tahun terakhir (2011-2015) Kejadian puting beliung terbanyak yaitu di tahun 2011 sebanyak 39 kejadian angin puting beliung. Lokasi yang pernah terkena bencana angin puting beliung : Kecamatan Salaman, Kecamatan Candimulyo, Kecamatan Windusari, Kecamatan Srumbung, Kecamatan Secang, Kecamatan Ngluwar, Kecamatan Kajoran, Kecamatan Sawangan, Kecamatan Pakis, Kecamatan Ngablak, Kecamatan Bandongan, Kecamatan Mertoyudan,Kecamatan Salam, Kecamatan Borobudur, Kecamatan Kaliangkrik.

2.8

Kawasan Perlindungan Tertentu di Kabupaten Magelang Kawasan perlindungan tertentu di Kabupaten Magelang meliputi 1) kawasan cagar budaya dan 2) Kawasan pertahanan dan keamanan seperti kawasan militer. Berdasarkan Peraturan Daerah No. 5 tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang, Kawasan cagar budaya di Kawasan Strategis Nasional Borobudur dibagi menjadi dua sub kawasan yaitu SP-1 (Sub Kawasan Pelestarian-1) dan SP-2 (Sub Kawasan Pelestarian-2) sebagai berikut : a.

Sub kawasan pelestarian-1 (SP-1) merupakan kawasan pelestarian utama peninggalan situs, kawasan pelestarian utama situs-situs cagar budaya yang mendesak untuk dikendalikan pertumbuhan kawasan terbangunnya dalam rangka menjaga kelestarian Candi Borobudur, Candi Pawon, dan Candi Mendut beserta lingkungannya. Lokasi SP-1 meliputi Desa Borobudur dan Desa Wanurejo pada Kecamatan Borobudur; Kelurahan Mendut, sebagian Desa Ngrajek, sebagian Desa Pabelan, sebagian Desa Paremono dan sebagian Desa Bojong pada Kecamatan Mungkid.

b. Sub kawasan pelestarian-2 (SP-2) merupakan kawasan pengamanan sebaran situs yang belum tergali, yang meliputi sebagian Kecamatan Borobudur, dan sebagian Kecamatan Mungkid yang berada di luar SP-1, sebagian Kecamatan Mertoyudan, sebagian Kecamatan Tempuran dan sebagian Kecamatan Muntilan. Tabel 2.9 Luas Sub Kawasan Pelestarian-1 dan Sub Kawasan Pelestarian-2 di Kabupaten Magelang Kawasan

Kecamatan Borobudur

SP 1 KSN Borobudur

Mertoyudan Mungkid Muntilan Borobudur

SP 2 KSN Borobudur

Luas (Ha)

Total Luas (Ha)

777,71 0,26 562,70

1.340,71

0,04 4.111,97

Mertoyudan

857,57

Mungkid

903,21

Muntilan

325,27

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

6.198,03

2-30


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kawasan

Kecamatan

Luas (Ha)

Jumlah

Total Luas (Ha)

7.538,74

7.538,74

Sumber : RTRW Kabupaten Magelang, 2011

Kawasan pertahanan dan keamanan merupakan pengembangan kawasan lindung atau kawasan budidaya tidak terbangun di sekitar kawasan hankam sebagai zona penyangga. Kawasan pertahanan dan keamanan di Kabupaten Magelang berupa kawasan militer yang tersebar di Kecamatan Bandongan, Windusari, Kajoran, Kaliangkrik, Borobudur, Salaman, dan Tempuran seluas 3.094,26 Ha. Tabel 2.10 Luas Kawasan Khusus Pertahanan dan Keamanan di Kabupaten Magelang No.

Kecamatan

No.

Kecamatan

1

Bandongan

352,75

5

Salaman

2

Borobudur

623,11

6

Tempuran

125,05

3

Kajoran

27,40

7

Windusari

575,55

4

Kaliangkrik

16,42

Luas (Ha)

Luas (Ha) 1374

3.094,24

Jumlah

Kemudian untuk mengetahui rencana di revisi RTRW melewati kawasan perlindungan tertentu di Kabupaten Magelang maka dilakukan overlay peta antara peta rencana revisi RTRW yaitu Peta Jalan lingkar Secang-Mungkid, Jalan Tol Timur Magelang, dan Jalan Tol Barat Magelang, dengan kawasan perlindungan tertentu (kawasan KSN Borobudur dan kawasan pertahanan dan keamanan), dengan hasil sebagai berikut : Tabel 2.11 Hasil Overlay Rencana Struktur Ruang dengan Kawasan Perlindungan Tertentu di Kabupaten Magelang Rencana

Melewati

Jalan Tol Barat Magelang

Kawasan khusus pertahanan dan keamanan

Jalan lingkar Secang-Mungkid

SP-1 KSN Borobudur

Lokasi

Luas (Ha)

Jumlah (Ha)

Bandongan

13,41

Salaman

14,48

Windusari

7,99

Mungkid

2,44

35,89

2,44

Berdasarkan tabel di atas, rencana Jalan Tol Barat melewati daerah kawasan khusus pertahanan dan keamanan dengan total luas 35,89 Ha yang berlokasi di Kecamatan Bandongan, Salaman, dan Windusari. Selain itu, untuk rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid seluas 2,44 Ha di Kecamatan Mungkid, sedangkan untuk rencana jalan tol timur relatif aman karena tidak melewati kawasan perlindungan tertentu. Mitigasi : rencana jalan tol barat magelang dan jalan lingkar Secang Palbapang yang melewati kawasan perlindungan tertentu di Magelang perlu dievaluasi atau digeser rute jalannya ke lokasi yang mengurangi atau tidak melewati kawasan tersebut karena kawasan perlindungan tertentu tersebut dilarang untuk dimanfaatkan sebagai daerah terbangun.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-31


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 2.9 Peta Kerawanan Bencana Alam di Kabupaten Magelang

2.9

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-32

2-32


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 2.10 Peta Overlay Kawasan Perlindungan Tertentu dengan Rencana Struktur Ruang (Rencana Jalan Tol dan Jalan lingkar Secang-Mungkid)

2.5 2.10

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2-33

2-25 2-33


BAB 3 IDENTIFIKASI KEBIJAKAN, RENCANA, DAN PROGRAM (KRP)


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

3

Identifikasi Kebijakan, Rencana dan Program (KRP) Salah satu langkah awal pelaksanaan KLHS adalah mengidentifikasi Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang kemudian disingkat dengan KRP untuk yang akan dikaji dampaknya terhadap kondisi lingkungan hidup. Upaya dilakukan untuk mengidentifikasi KRP yang terkandung dalam rancangan RTRW maupun KRP di luar RTRW yang berpotensi menimbulkan dampak/resiko lingkungan hidup signifikan. Walaupun KLHS yang dilakukan secara spesifik bertujuan untuk mengkaji potensi dampak/resiko lingkungan yang ditimbulkan oleh RTRW, namun perlu juga diketahui KRP lain (terutama investasi besar) untuk mengantisipasi akumulasi dampak dari berbagai sumber.

3.1

Rancangan Rencana Tata Ruang Kabupaten Magelang Rancangan Rencana Tata Ruang Kabupaten Magelang memuat Kebijakan, Rencana, dan/atau Program (KRP) sekaligus. Kebijakan terkandung dalam Tujuan, Kebijakan, dan Strategi. Kebijakan kemudian dijabarkan menjadi Rencana yang terdiri atar Rencana Struktur Ruang (Sistem Pusat dan Infrastruktur), Rencana Pola Ruang (Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya) dan Rencana Kawasan Strategis. Rencana Struktur Ruang, Rencana Pola Ruang dan Rencana Kawasan Strategis dijabarkan lebih lanjut ke dalam Indikasi Program. ď&#x192;ź

Tujuan Penataan Ruang Tujuan penataan ruang Kabupaten Magelang Tahun 2010-2030 adalah untuk mewujudkan ruang wilayah Daerah sebagai sentra agrobisnis berbasis pada pertanian, pariwisata dan industri yang mengutamakan pemanfaatan potensi lokal melalui sinergitas pembangunan perdesaanperkotaan, yang memperhatikan pelestarian fungsi wilayah sebagai daerah resapan air. ď&#x201A;ˇ

Agrobisnis Agribisnis berasal dari kata Agribusiness, dimana Agri = Agriculture artinya pertanian dan Business artinya usaha atau kegiatan yang berorientasi profit, jadi secara sederhana Agribisnis (agribusiness) didefinisikan sebagai usaha atau kegiatan pertanian dan terkait dengan pertanian yang berorientasi profit.. Agribisnis adalah bisnis berbasis usaha pertanian atau bidang lain yang mendukungnya, baik di sektor hulu maupun di hilir. Penyebutan "hulu" dan "hilir" mengacu pada pandangan pokok bahwa agribisnis bekerja pada rantai sektor pangan (food supply chain). Agribisnis, dengan perkataan lain, adalah cara pandang ekonomi bagi usaha penyediaan pangan. Agribisnis secara umum mengandung pengertian sebagai keseluruhan operasi yang terkait dengan usaha untuk menghasilkan usaha tani, untuk pengolahan dan pemasaran, dimana usaha pertanian memanfaatkan sumber daya tumbuhan dan hewan (Tjakrawerdaya, 1996). Objek agribisnis dapat berupa tumbuhan, hewan, ataupun organisme lainnya. Kegiatan budidaya merupakan inti (core) agribisnis, meskipun suatu perusahaan agribisnis tidak harus melakukan sendiri kegiatan ini. Apabila produk budidaya (hasil panen) dimanfaatkan oleh pengelola sendiri, kegiatan ini disebut pertanian subsisten, dan merupakan kegiatan agribisnis paling primitif. Pemanfaatan sendiri dapat berarti juga menjual atau menukar untuk memenuhi keperluan sehari-hari. Dalam perkembangan masa kini agribisnis tidak hanya mencakup kepada industri makanan saja karena pemanfaatan produk pertanian telah berkaitan erat dengan farmasi, teknologi bahan, dan penyediaan energi.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

3-1


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Pertanian Pertanian adalah kegiatan pemanfaatan sumber daya hayati yang dilakukan manusia untuk menghasilkan bahan pangan, bahan baku industri, atau sumber energi, serta untuk mengelola lingkungan hidupnya. Kegiatan pemanfaatan sumber daya hayati yang termasuk dalam pertanian biasa dipahami orang sebagai budidaya tanaman atau bercocok tanam serta pembesaran hewan ternak, meskipun cakupannya dapat pula berupa pemanfaatan mikroorganisme dan bioenzimdalam pengolahan

produk

lanjutan,

seperti

pembuatan keju dan tempe,

atau

sekadar ekstraksi semata, seperti penangkapan ikan atau eksploitasi hutan. 

Pariwisata Pariwisata adalah berbagai macam kegiatan wisata dan didukung berbagai fasilitas serta layanan yang disediakan oleh masyarakat, pengusaha, Pemerintah, dan Pemerintah Daerah. Pariwisata yang dikembangkan di Kabupaten Magelang meliputi wisata alam, budaya dan buatan.

Industri Industri adalah seluruh bentuk kegiatan ekonomi yang mengolah bahan baku dan/atau memanfaatkan sumber daya industri sehingga menghasilkan barang yang mempunyai nilai tambah atau manfaat lebih tinggi termasuk jasa industri. Jenis industri yang dikembangkan di Kabupaten Magelang adalah industri besar/menengah, industri kecil dan mikro.

Pembangunan perkotaan-perdesaan Pengembangan porkotaan dan pedesaan di Kabupaten Magelang diharapkan dapat berjalan dengan seimbang dan serasi, tidak ada ketimpangan/kesenjangan dalam perolehan pelayanan dan kebutuhan sehari-hari.

Magelang sebagai kawasan resapan air Kabupaten Magelang merupakan kawasan resapan air, dimana mempunyai kemampuan untuk menyerap hujan sebagai sumber utama pembentukan air tanah. Kawasan resapan air diperuntukkan bagi kegiatan pemanfaatan tanah yang dapat menjaga kelestarian ketersediaan air bagi daerah yang terletak di wilayah bawahannya. Kegiatan atau bangunan bersifat menghalangi masuknya air hujan ke dalam tanah pada kawasan ini diminimumkan.

Kebijakan Penataan Ruang a.

peningkatan hubungan perkotaan – perdesaan;

b. pengembangan pusat pelayanan yang mampu menjadi pusat pemasaran hasil komoditas Daerah; c.

pengendalian alih fungsi lahan pertanian produktif;

d. peningkatan daya tarik wisata; e.

pengembangan industri;

f.

peningkatan pengelolaan kawasan pelestarian alam dan kawasan cagar budaya

g. peningkatan pengelolaan kawasan lindung; h.

pengurangan kegiatan budidaya di kawasan lindung;

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

3-2


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

i.

pengendalian perkembangan kegiatan budi daya agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup;

ď&#x192;ź

j.

pengembangan prasarana Daerah;

k.

peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan; dan

l.

pengembangan kawasan strategis Daerah.

Strategi Penataan Ruang Untuk melaksanakan kebijakan penataan ruang daerah maka ditetapkan strategi penataan ruang Daerah. 1.

Strategi peningkatan hubungan perkotaan â&#x20AC;&#x201C; perdesaan meliputi: a.

mengembangkan permukiman perkotaan yang didukung sektor perdagangan dan jasa; b. mengembangkan permukiman perdesaan yang sinergi dengan sektor pertanian. 2.

Strategi pengembangan pusat pelayanan yang mampu menjadi pusat pemasaran hasil komoditas Daerah meliputi : a.

mengembangkan peran PKL, PKLp dan PPK sebagai kawasan perkotaan tempat pemasaran komoditas perdagangan dan mampu memasarkan komoditas lokal ke luar Daerah; dan b. meningkatkan peran PPL sebagai pengumpul dan pendistribusi komoditas ekonomi perdesaan. 3.

Strategi pengendalian alih fungsi lahan pertanian produktif meliputi: a.

menetapkan sebagian besar lahan sawah beririgasi menjadi lahan pertanian pangan berkelanjutan;

b. mengarahkan perkembangan kegiatan terbangun pada lahan bukan sawah; c.

merevitalisasi dan mengembangkan jaringan irigasi; dan

d. meningkatkan produktivitas lahan pertanian. 4.

Strategi peningkatan daya tarik wisata meliputi: a.

mengembangkan objek wisata alam dan buatan ;

b. mengembangkan industri wisata; dan c. 5.

meningkatkan pengelolaan dan pemasaran wisata.

Strategi pengembangan industri meliputi : a.

mengembangkan kawasan peruntukan industri;

b. mengembangkan agroindustri untuk meningkatkan nilai tambah produk pertanian; c.

mengembangkan industri kreatif yang berbahan baku lokal; dan

d. mengembangkan sarana dan prasarana pendukung pengembangan industri. 6.

Strategi pengembangan kawasan pelestarian alam dan kawasan cagar budaya meliputi: a.

melestarikan dan meningkatkan pengelolaan kawasan pelestarian alam.

b. melestarikan dan meningkatkan pengelolaan kawasan cagar budaya; dan 7.

Strategi peningkatan pengelolaan kawasan lindung meliputi: a.

menentukan deliniasi kawasan lindung berdasarkan sifat perlindungannya;

b. menetapkan luas dan lokasi kawasan lindung; c.

melakukan penghijauan lereng gunung;

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

3-3


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

d. meningkatkan perlindungan kawasan yang berkelerengan di atas 40%; dan e. 8.

melakukan pengolahan tanah dengan pola terasering dan penghijauan pada lahan rawan longsor dan erosi.

Strategi pengurangan kegiatan budidaya di kawasan lindung meliputi: a.

mengendalikan secara ketat pemanfaatan kawasan lindung; dan

b. mengembangkan pertanian yang diimbangi dengan penanaman tanaman keras pada lahan kawasan lindung yang dimiliki masyarakat. 9.

Strategi pengendalian perkembangan kegiatan budidaya agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup meliputi: a.

membatasi perkembangan kegiatan budidaya terbangun di kawasan rawan bencana;

b. mengendalikan perkembangan permukiman perdesaan pada kawasan pertanian lahan pangan; c.

mengarahkan perkembangan kawasan terbangun di kawasan perkotaan secara efisien; dan

d. mengembangkan ruang terbuka hijau kawasan perkotaan dengan luas paling sedikit 30% . 10. Strategi pengembangan prasarana Daerah meliputi: a.

meningkatkan kualitas jaringan jalan yang menghubungkan antara simpul-simpul kawasan produksi dengan kawasan pusat pemasaran;

b. meningkatkan pelayanan sistem energi dan telekomunikasi; c.

mengembangkan sistem prasarana sumberdaya air;

d. mengembangkan sistem jaringan limbah di kawasan peruntukan industri dan kawasan perkotaan; e.

mengembangkan jalur dan ruang evakuasi bencana alam; dan

f.

mengembangkan sistem sanitasi lingkungan.

11. Strategi peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan meliputi: a.

memantapkan kawasan strategis nasional dengan fungsi khusus pertahanan dan keamanan;

b. mengembangkan budidaya secara selektif di dalam dan di sekitar kawasan strategis nasional untuk menjaga fungsi pertahanan dan keamanan; c.

mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak terbangun di sekitar kawasan strategis nasional dengan kawasan budidaya terbangun; dan

d. turut serta memelihara dan menjaga aset-aset Pertahanan dan keamanan/Tentara Nasional Indonesia (TNI). 12. Strategi pengembangan kawasan strategis Daerah meliputi: a.

mengarahkan dan memantapkan perkembangan koridor jalan arteri;

b. memantapkan dan mengembangkan kawasan agropolitan; c.

memantapkan pengelolaan kawasan cagar budaya;

d. memantapkan pengelolaan kawasan taman nasional; dan e.

meningkatkan kualitas lingkungan pada kawasan DAS.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

3-4


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kebijakan, Rencana, dan/atau Program di luar RTRW Kabupaten Magelang yang akan berdampak pada lingkungan di Kabupaten Magelang meliputi : ď&#x201A;ˇ

Rencana Pembentukan Badan Otoritas Pariwisata (BOP) Borobudur Candi Borobudur merupakan salah satu daya tarik wisata di Kabupaten Magelang. Pengembangan wisata Candi Borobudur yang direncanakan oleh pusat adalah dengan pembentukan BOP Borobudur untuk mewujudkan single destination single management pada pengelolaan Borobudur bertujuan mewujudkan Candi Borobudur sebagai destinasi wisata utama bertaraf internasional. Pembentukan BOP bertujuan untuk mengurangi kemungkinan terjadinya tumpang tindih (overlap) kebijakan serta mempercepat pembangunan dan pengembangan. Lembaga ini merupakan lembaga non-kementerian yang berada langsung di bawah Presiden dan Kepala Badan yang memiliki Hak Pengelolaan Lahan dan berkewajiban memberikan ganti kerugian yang layak dan adil kepada pihak yang berhak atas tanah dalam kawasan pariwisata sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Candi Borobudur yang ditetapkan sebagai warisan Budaya Dunia oleh UNESCO. Jumlah wisatawan di Candi Borobudur tahun 2015 sebesar 185.394 wisatawan mancanegara. Pengelolaan Candi Borobudur saat ini oleh PT TWBC (Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko), pengelolaan Candi Borobudur oleh PT TWBC ini kurang efektif karena mengelola lebih dari satu destinasi. Jadi, dengan adanya BOP ini maka pengelolaan bisa lebih terfokus sehingga dapat berdampak positif dengan meningkatnya pengunjung wisata. Di dalam rencana pembangunan destinasi pariwisata prioritas 2016-2019, Candi Borobudur akan dibentuk BOP. - Visi pengembangan â&#x20AC;&#x153;The Capital of Buddhist Heritage in the Worldâ&#x20AC;?. - Tujuan : Menjadikan Borobudur dan sekitarnya sebagai destinasi pariwisata nasional dan internasional yang memiliki kekayaan potensi pariwisata budaya dan religi yang berkelanjutan, dan mampu menatik kunjungan 2 juta wisatawan mancanegara pada tahun 2019. - Target pasar wisatawan mancanegara : Malaysia, Taiwan, Singapura, Jepang, USA, Inggris, Hongkong, Belanda, Jerman, dan Brunei Darussalam. - Target pasar wisatawan nusantara : penduduk seluruh wilayah Indonesia Faktor kunci pendorong melalui beberapa hal berikut : a. peningkatan infrastruktur dan transportasi - Peningkatan pelabuhan untuk Kapal Pesiar (Cruise) di Semarang, - Pembangunan Bandara Kulon Progo, - Peningkatan Jalan Semarang-Magelang-Yogyakarta - Pengembangan, pengelolaan sarana air (jaringan irigasi, rawa, waduk, embung, situ dan penampung air lainnya) dan penyediaan air baku. - Pengendalian banjir, lahar gunung berapi dan pengamanan pantai 1 km di Kabupaten Kulon Progo. - Pembangunan Jalan baru di Kabupaten Magelang dan di Kabupaten Kulon Progo. - Pemeliharaan, pelebaran, rekonstruksi dan rehabilitasi jalan (5 km di Kabupaten Gunung Kidul, 73 km di Kabupaten Sleman, dan 73 km di Kabupaten Kulon Progo). - Pengembangan kawasan permukiman, sistem penyediaan air minum dan penyehatan lingkungan b. Peningkatan fasilitas pendukung yaitu pembangunan rumah sakit berstandar Internasional di Magelang, penyediaan hotel dan resort, tour and travel/paket wisata Heritage Trail dan Tourist Information Center c. Peningkatan atraksi wisata melalui paket wisata, bertujuan untuk meningkatkan lama waktu perjalanan wisata mancanegara : - Koridor Borobudur (Magelang)-Prambanan(2016) - Koridor Borobudur (Magelang)-Kota Yogyakarta (2017) - Koridor Borobudur (Magelang)-Pantai Selatan (2018) - Koridor Borobudur (Magelang)-Gunung Kidul (2019) d. Kelembagaan yang terintegrasi dalam bentuk Badan Otorita.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

3-5


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 3.1 Letak Candi Borobudur berdasarkan RIPPARNAS

Sumber : Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Nasional Tahun 2010-2025

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

3-6


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

ď&#x201A;ˇ

Rencana pembangunan Bandara Kulon Progo Pembangunan Bandara di Kulon Progo ini akan berdampak positif di wilayah Kabupaten Magelang karena akan meningkatkan aksesibilitas menuju ke wisata Candi Borobudur. Jalur tersebut akan menghubungkan antara Bandara dengan Borobudur yang nantinya akan dikelola badan otorita. Oleh karena itu, Pemerintah Kabupaten Kulon Progo dan Kabupaten Magelang akan bekerjasama membangun konektivitas infrastruktur jalan dari Magelang menuju Kulon Progo kemudian ke Bandara. Pemerintah Kabupaten Magelang juga akan membuat jembatan Srowol yang pendanaannya akan diusulkan dari pusat, di tahun 2017 juga akan dibangun jembatan Tlatar-Talun dan Bandongan-Kota Magelang. Gambar 3.2 Master Plan Bandara Kulon Progo

Sumber : http://www.aga-letiste.cz/en/references/architecture-and-urbanism/

ď&#x201A;ˇ

Rencana Pembangunan TPA Regional Pemerintah Kabupaten Magelang berencana membuat TPA Regional karena kapasitas TPA yang ada di Magelang sudah over capacity sehingga sampah tidak dikelola dengan baik. Jangkauan prasarana sampah di Kabupaten Magelang juga hanya menjangkau 7 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Grabag, Secang, Mungkid, Muntilan, Borobudur, dan Salaman. Sudah terdapat arahan

lokasi TPA Regional yaitu di Kecamatan Tempuran dan hingga saat ini rencana

pembanguan TPA Regional masih dalam tahap penyelesaian AMDAL. Pemerintah Kabupaten Magelang mengalokasikan 20 miliar untuk pengadaan tanah seluas 20 hektar. TPA Regional 3

memiliki kapasitas 2.300.0000 m sampah dengan daya tampung 20 tahun. Pengelolaan TPA Regional ini nantinya akan secara kerjasama yaitu 30% Pemerintah Kabupaten Magelang, 30% Pemerintah Kota Magelang, dan 40% Pemerintah Provinsi Jawa Tengah. Selain itu, cara pengelolaan sampah juga akan diganti menggunakan sanitary landfill. PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

3-7


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 3.3 Kondisi TPA Pasuruhan, Mertoyudan yang Over Capacity

Sumber : Dokumentasi Penyusun, 2016

ď&#x201A;ˇ

Rencana mengaktifkan kembali jalur kereta api Kabupaten Magelang dahulu menghubungkan Kota Yogyakarta dengan Kota Semarang melalui jalur kereta api, tetapi setelah terjadi erupsi Gunung Merapi di tahun 1974, jalur kereta api rusak karena diterjang oleh lahar dingin. Stasiun kereta api di Kabupaten Magelang kini sudah tidak beroperasi lagi. stasiun yang ada antara jalur dari Magelang sampai perbatasan dengan Yogjakarta adalah Stasiun Magelang Kota, Magelang Pasar, Banyurejo, Mertoyudan, Japonan, Blondo, Blabak, Pabelan, Muntilan, Dangeyan, Tegalsari, Semen. Stasiun kereta api yang melayani jalur kereta api dari Magelang ke Yogyakarta tersebut semuanya telah dinonaktifkan oleh PT. KAI di tahun 1976 karena kalah bersaing dengan transportasi jalan raya yang dianggap lebih cepat dan efisien dan sepinya penumpang kereta api. Oleh karena itu, di dalam RTRW Kabupaten Magelang 2010-2030 telah merencanakan pengembangan jalur kereta api dengan membuka kembali jalur kereta api untuk rute Semarang - Magelang - Yogyakarta dan membangun stasiun kereta api. Rencananya jalur kereta baru ini akan melalui Candi Borobudur untuk mempermudah aksesibilitas menuju Candi Borobudur sehingga dapat meningkatkan jumlah wisatawan yang berkunjung ke Candi Borobudur. Tetapi berdasarkan informasi dari Bappeda Kabupaten Magelang, proses reaktivasi rel kereta api sangat sulit dilakukan karena kondisi rel sudah banyak yang hilang menjadi permukiman warga, sudah menjadi jalan aspal, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, rencana pembangunan rel kereta api ini tetap dilakukan dengan membuat jalur rel kereta api yang baru. Gambar 3.4 Stasiun Secang yang sudah Tidak Beroperasi Lagi

Sumber : Dokumentasi Penyusun, 2016

ď&#x201A;ˇ

Balai Taman Nasional Gunung Merapi Taman Nasional Gunung Merapi dikelola oleh Balai Taman Nasional Gunung Merapi. Taman Nasional Gunung Merapi terletak di 2 Provinsi yaitu Jawa Tengah dan D.I Yogyakarta dan secara administratif terletak pada empat kabupaten yaitu Sleman, Magelang, Boyolali, dan Klaten. Kawasan Taman Nasional melalui berbagai pertimbangan mengenai upaya konservasi untuk

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

3-8


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

kawasan Merapi dan juga kebutuhan masyarakat terhadap sumber daya alam yang ada di hutan gunung merapi. Misi dari Balai Taman Nasional Gunung Merapi meliputi : a.

Memantapkan kepastian status kawasan hutan

b. Memantapkan perlindungan dan pengamanan kawasan c.

Meningkatkan pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistemnya

d. Meningkatkan peran serta stakeholder dan kompetensi masyarakat e.

Memantapkan kelembagaan pengelolaan taman nasional

Sesuai dengan keputusan Kepala Balai Taman Nasional Gunung Merapi No : SK/13/TNGM12/2013 Tanggal 1 Maret 2013 tentang penetapan jabatan Non Struktural dan jabatan fungsional lingkup Balai Taman Nasional Gunung Merapi. Struktur Organisasi Balai Taman Nasional Gunung Merapi dibagi tiga bagian sebagai berikut : Kepala Balai Taman Gunung Merapi

Nasional

Kepala Sub Bagian Tata Usaha Balai Taman Nasional Gunung Merapi Kepala Seksi Pengelolaan Taman Nasional (SPTN I & II) Balai Taman Nasional Gunung Merapi.

Melaksanakan kebijakan, koordinasi, bimbingan teknis dan pelayanan teknis, dan pelaksanaan administrasi penyelenggaraan konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya dan pengelolaan kawasan taman nasional berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Melakukan urusan tata persuratan, ketatalaksanaan, kepegawaian, keuangan, perlengkapan, kearsipan, rumah tangga, perencanaan, kerjasama, data, pemantauan dan evaluasi, pelaporan serta kehumasan Melakukan penyusunan rencana dan anggaran, evaluasi dan pelaporan, bimbingan teknis, pelayanan dan pemberdayaan masyarakat, pengelolaan kawasan, perlindungan, pengawetan, pemanfaatan lestari, pengamanan dan pengendalian kebakaran hutan, pemberantasan penebangan dan peredaran kayu, tumbuhan, dan satwa liar secara illegal serta pengelolaan sarana prasarana, promosi, bina wisata alam dan bina cinta alam, dan penyuluhan konservasi sumberdaya alam hayati dan ekosistemnya serta kerjasama di bidang pengelolaan kawasan taman nasional.

Kawasan hutan di Gunung Merapi menjadi Kawasan Taman Nasional melalui berbagai pertimbangan mengenai upaya konservasi untuk kawasan Merapi, untuk lebih jelasnya dijelaskan pada Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2014 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Taman Nasional Gunung Merapi, yaitu : a.

Pelestarian lingkungan Kawasan Taman Nasional Gunung Merapi

b. Pengembangan Kawasan Taman nasional Gunung Merapi berbasis Mitigasi Bencana

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

3-9


BAB 4 PENGKAJIAN PENGARUH KEBIJAKAN, RENCANA, DAN/ATAU PROGRAM


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

4

Pengkajian pengaruh Kebijakan, Rencana, dan/atau Program Bab ini berisi (1) isu strategis di Kabupaten Magelang, (2) hasil pelingkupan, (3) baseline data Kabupaten Magelang, dan (4) pengkajian dan analisis dampak/risiko lingkungan. Isu strategis dan isu terkait yang dihadapi oleh Kabupaten Magelang yang dihasilkan dari proses prapelingkupan oleh POKJA KLHS Kabupaten Magelang yang difasilitasi oleh Tim Konsultan KLHS, dan konsultan pendamping PT. DIM (berita acara terlampir). Selain itu, Bab ini juga menyajikan data dasar atau baseline data dari masing-masing isu strategis dan isu-isu terkait. Baseline data merupakan sintesis dari berbagai data dan informasi yang tersebar di berbagai sumber data (pemerintah daerah, LSM, mass media, hasil kajian, website, dll.) yang dikumpulkan oleh POKJA KLHS dan Tim Konsultan. Baseline data ini pada tahap berikutnya akan dipakai sebagai dasar kajian pengaruh pelaksanaan RTRW Kabupaten Magelang terhadap lingkungan hidup. Selanjutnya dilakukan pengkajian dan analisis dampak, risiko lingkungan.

4.1

Isu Strategis Kabupaten Magelang Isu strategis awalnya diidentifikasi dan disepakati oleh POKJA KLHS Magelang dan seluruh pemangku kepentingan terkait dengan fasilitasi oleh Tim Konsultan. Kemudian disepakati isu-isu strategis berdasarkan hasil dari FGD pra pelingkupan dan pelingkupan. Pada Tabel 4.1 di bawah ini merangkum isu strategis dan isu-is terkait yang dihadapi oleh Kabupaten Magelang yang berisi isu strategis, isu-isu terkait, faktor pendorong, lokasi, dan sumber/pemilik data.

Tabel 4.1 Isu Strategis Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) RTRW Kabupaten Magelang No.

Isu Strategis

Fisik-Kimia 1 Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

2

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

Isu Terkait

Faktor Pendorong

Lokasi

Pemilik Data

Kecamatan Windusari, Bandongan, Borobudur, Srumbung, Dukun, Pakis, Salam, Candimulyo, Muntilan, Ngluwar, Tempuran, Mungkid, Sawangan, Secang ď&#x201A;ˇ Kawasan Peruntukan Industri : Kecamatan Tempuran ď&#x201A;ˇ Kawasan Perkotaan : Kecamatan Secang, Mertoyudan, Muntilan, Mungkid, Borobudur, Grabag

Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PU-PR), Balai Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Prov. Jateng (Wil. Solo)

Tingginya aktivitas penambangan pasir ilegal

Adanya potensi mineral tambang pasir

Pencemaran air dari limbah industri, rumah tangga, dan kegiatan manusia lainnya

Pengelolaan limbah yang belum sesuai dengan ketentuan

Limbah pertanian dan perkebunan (penggunaan pestisida dan pupuk kimia berlebihan)

Budidaya pertanian dan perkebunan yang belum mempertimbang kan aspek lingkungan

kemacetan lalu lintas

Meningkatnya aktivitas transportasi

21 kecamatan

Pencemaran industri

Meningkatnya aktivitas industri

Kawasan Peruntukan Industri : Kecamatan

21 kecamatan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

DLH (Dinas Lingkungan Hidup) dan Dinas Kesehatan

DLH (Dinas Lingkungan Hidup) dan Dinas Kesehatan DLH (Dinas Lingkungan Hidup) dan Dinas Perhubungan DLH (Dinas Lingkungan

4-1


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Isu Strategis

Isu Terkait

Kebakaran hutan

Perubahan tutupan lahan

Timbulan sampah 3

Menurunnya Kualitas Tanah

Erosi (hilangnya top soil) Limbah pertanian dan perkebunan (penggunaan pestisida dan pupuk kimia berlebihan)

Ekosistem 4 Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

Alih fungsi lahan

Faktor Pendorong

Meningkatnya suhu di musim kemarau dan faktor manusia

Peningkatan alih fungsi lahan akibat aktivitas manusia

Belum optimalnya pengelolaan sampah Kegiatan yang tidak mempertimbang kan prinsipprinsip konservasi Budidaya pertanian dan perkebunan yang tidak mempertimbang kan aspek lingkungan

Peningkatan aktivitas manusia

Aktivitas penambangan pasir dan marmer

Adanya potensi mineral tambang pasir dan marmer

Kebakaran hutan

Suhu di musim kemarau dan faktor manusia

Lokasi

Pemilik Data

Tempuran

Hidup)

Lereng Gunung Merapi, Gunung Merbabu, Gunung Telomoyo, Gunung Andong, Gunung Gilipetung, Gunung Sumbing, Pegunungan Menoreh

BPBD Magelang

21 kecamatan

TPA Pasuruhan di Kec. Mertoyudan dan TPA Klegen di Kec. Grabag, TPST

21 kecamatan

Kab.

Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian, dan Pengembangan Daerah Kab. Magelang, DLH (Dinas Lingkungan Hidup) DLH (Dinas Lingkungan Hidup) DLH (Dinas Lingkungan Hidup)

DLH (Dinas Lingkungan Hidup) 21 kecamatan

21 kecamatan

Kecamatan Srumbung, Dukun, Muntilan, Salam, Sawangan, Borobudur, Tempuran, Grabag, Salaman, Windusari, Bandongan, Pakis, Candimulyo, Ngluwar, Mungkid, Secang Lereng Gunung Merapi, Gunung Merbabu, Gunung Telomoyo, Gunung Andong, Gunung Gilipetung, Gunung Sumbing, Pegunungan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian, dan Pengembangan Daerah Kab. Magelang, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PU-PR), Balai Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Prov. Jateng (Wil. Solo) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kab. Magelang

4-2


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Isu Strategis

Faktor Pendorong

Isu Terkait

Lokasi

Pemilik Data

Menoreh Kegiatan yang tidak mempertimba ngkan prinsipprinsip konservasi Sosial, Budaya, Ekonomi 5 Kesehatan Prevelansi Masyarakat penyakit terkait lingkungan (DBD, diare, TBC, malaria, HIV/AIDS, ISPA, penyakit kulit)

Kegiatan lebih berorientasi ke sektor ekonomi

21 kecamatan

Adanya daerah yang belum terlayani air bersih Adanya rumah tidak layak huni Kurangnya sarana sanitasi

Dinas Kesehatan

BPS

Pengelolaan TPA yang masih open dumping

Masih adanya pengangguran Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

6

7

Konflik Sosial

Masih adanya kemiskinan Masih rendahnya tingkat pendapatan Konflik aktivitas Penambangan

Belum adanya pengelolaan air limbah secara terpadu Belum adanya sistem pengelolaan IPAL skala besar Kurangnya sarana dan tenaga medis kesehatan (Puskesmas Pembantu dan RSU Tipe B) Kurangnya pemerataan kegiatan ekonomi Tingkat pendidikan masyarakat Kurangnya lapangan pekerjaan

21 kecamatan

Benturan kepentingan

Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PU-PR), Dinas Kesehatan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PU-PR) Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PU-PR) Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PU-PR)

Dinas Kesehatan

BPS BPS

21 kecamatan

Rendahnya nilai tukar petani ď&#x201A;ˇ

DLH (Dinas Lingkungan Hidup)

BPS

BPS, Dinas Pertanian dan Pangan Lokasi penambangan mineral tambang : Kecamatan Srumbung, Dukun, Muntilan, Salam, Sawangan, Borobudur,

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-3


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Isu Strategis

Faktor Pendorong

Isu Terkait

Lokasi

Pemilik Data

Tempuran, Grabag, Salaman, Windusari, Bandongan, Pakis, Candimulyo, Ngluwar, Mungkid, Secang Konflik peruntukan air untuk pertanian dan air minum Bencana Alam 8 Tingginya Bencana Alam

Bencana erupsi Gunung berapi dan banjir lahar dingin

Bencana tanah longsor

Bencana kekeringan

Bencana angin puting beliung

 

Benturan kepentingan Kecenderun gan air yang berkurang

Faktor alam

Faktor alam dan manusia

Faktor alam

Faktor alam

21 kecamatan

Kecamatan Salam, Kecamatan Dukun, Kecamatan Srumbung, Kecamatan Ngluwar, Kecamatan Tempuran, Kecamatan Sawangan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Mungkid, Kecamatan Kaliangkrik Kecamatan Tempuran, Kecamatan Bandongan, Kecamatan Sawangan, Kecamatan Windusari, Kecamatan Salaman, Kecamatan Borobudur, Kecamatan Ngablak, Kecamatan Kajoran, Kecamatan Kaliangkrik, Kecamatan Pakis, Kecamatan Mungkid, Kecamatan Grabag, Kecamatan Windusari, Kecamatan Dukun, Kecamatan Kajoran Kecamatan Borobudur, Kecamatan Salaman, Kecamatan Srumbung, Kecamatan Secang, Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Ngablak, Kecamatan Tegalrejo, Kecamatan Kajoran  Lokasi yang pernah terkena bencana angin puting beliung : Kecamatan Salaman, Kecamatan Candimulyo, Kecamatan Windusari, Kecamatan Srumbung, Kecamatan Secang, Kecamatan Ngluwar, Kecamatan. Kajoran, Kecamatan Sawangan,

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

BPBD Kab. Magelang

BPBD Kab. Magelang

BPBD Kab. Magelang

BPBD Kab. Magelang

4-4


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Isu Strategis

Faktor Pendorong

Isu Terkait

Lokasi

ď&#x201A;ˇ

Bencana gempa bumi

Bencana Kebakaran

4.2

Pemilik Data

Kecamatan Pakis, Kecamatan Ngablak, Kecamatan Bandongan, Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Salam, Kecamatan Borobudur, Kecamatan Kaliangkrik Kemungkinan lokasi yang dapat terkena : 21 kecamatan

Faktor alam

21 kecamatan

Faktor alam dan manusia

Lokasi kebakaran hutan : Kecamatan Kaliangkrik, Kecamatan Sawangan, Kecamatan Srumbung, Kecamatan Grabag, Kecamatan Salam Lokasi kebakaran rumah : 21 kecamatan

BPBD Kab. Magelang BPBD Kab. Magelang

Hasil Pelingkupan Hasil Pelingkupan bertujuan untuk memantapkan isu-isu strategis lingkungan hidup dengan melakukan penilaian terhadap isu-isu lingkungan hidup awal dan menetapkan isu strategis yang disepakati oleh semua pemangku kepentingan (stakeholders). Kemudia disusun matriks pelingkupan sesuai dengan PP No. 46 Tahun 2016 Pasal 9 yaitu isu-isu strategis perlu mempertimbangkan unsur-unsur paling sedikit 1) karakteristik wilayah, 2) Tingkat pentingnya potensi dampak, 3) Keterkaitan antar isu strategis Pembangunan Berkelanjutan, 4) Keterkaitan dengan materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program (KRP), 5) Muatan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup/RPPLH, 6) Hasil KLHS dari KRP pada hirarki diatasnya yang harus diacu, serupa dan berada pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau relevansi langsung. Berikut matriks pelingkupan penilaian unsur isu-isu strategis KLHS RTRW Kab. Magelang.

Tabel 4.2 Matriks Pelingkupan Penilaian Unsur-Unsur Isu Strategis (Fisik-Kimia) di KLHS RTRW Kabupaten Magelang sesuai PP No. 46 Tahun 2016 Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016) Karakteristik wilayah

Fisik-Kimia Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air -

Kabupataten Magelang terletak pada DAS Progo dan Bogowonto. Di Kab. Magelang sebagian besar DAS Progo, DAS Bogowonto hanya di sebagian kecil Kec.

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim -

Total emisi dari ruang lingkup masyarakat memberikan total emisi GRK : 2.780.870 ton CO2e (98%). Proyeksi total emisi dari ruang lingkup masyarakat di

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Menurunnya Kualitas Tanah Erosi : sebagian besar lahan tergolong sangat kritis di tahun 2015 seluas 46.345,63 Ha, kemudian berdasarkan proyeksi, lahan potensial kritis akan semakin meningkat. Lahan kritis di

4-5


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Fisik-Kimia Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

-

-

-

-

-

-

-

-

-

Salaman dan Kec. Kajoran. DAS Progo bagian hulu terdapat Sungai besar yaitu Sungai Progo dan Sungai Elo. Terdapat 10 sungai besar/sedang dengan jumlah debit maksimum 3 2.314 m /detik,

minumum 110,5 m3/detik Terdapat 52 mata air dengan jumlah debit 8.284 liter/detik Cadangan air tanah dangkal/bebas yang dimanfaatkan 1.492,99 3 juta m /tahun, dan untuk air tanah sedang/semi artesis 3 3.732,48 juta m /tahun. Curah hujan potensial 3 4.067,14 juta m /tahun atau dengan intensitas 3.746 mm/tahun Air hujan tertampung 3 78,32 juta m /tahun. Jumlah mata air di Kabupaten Magelang sebanyak 185 mata air Potensi sumber daya mineral untuk pertambangan di zona L3 (sesuai Perpres No 70 tahun 2014) Karakteristik geoologi berupa formasi andesit tua yang mengandung galian golongan C Karakteristik geografis dikelilingi gunung berapi yaitu G. Merapi, G. Sumbing, dan G. Merbabu

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

Menurunnya Kualitas Tanah

tahun 2030 menjadi 4.593.885 ton CO2e Total Emisi dari Ruang lingkup pemerintah memberikan total emisi GRK : mencapai 63.516 ton CO2e (2%). Proyeksi total emisi dari ruang lingkup pemerintah di tahun 2030 menjadi 106.803 ton CO2e Perubahan iklim Selama 3 tahun terakhir (2013-2015), pergeseran musim hujan yaitu curah hujan terjadi dalam waktu singkat dengan intensitas yang cukup tinggi. Hal tersebut akan meningkatkan potensi terjadi bencana alam tanah longsor dan banjir. Musim kemarau semakin panjang (di tahun 2015 terjadi 5 bulan musim kemarau). Di tahun 2013 musim kemarau terjadi 2 bulan, di tahun 2014 musim kemarau terjadi 1 bulan, dan di tahun 2015 terjadi musim kemarau sleama 5 bulan (bulan Juni-Oktober) Kenaikan curah hujan dalam 3 tahun terakhir sebesar 92% (tahun 2014) dan 255% (tahun 2015). Meningkatnya intensitas curah hujan hanya terjadi dalam waktu singkat, yaitu dalam kisaran 13-23 hari per bulan (tahun 20132014) dan berkurang menjadi 9 -17 hari per bulan (tahun 2015). Atau jumlah hari hujan dalam setahun masih di atas 100 hari (tahun 2013 = 122 hari dan tahun 2014 = 144 hari) dan turun

Kabupaten Magelang rawan terhadap bencana yaitu bencana tanah lngsor dan banjir.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Limbah pertanian : mencemari tanah akibat penggunaan pestisida dan pupuk anorganik sehingga tanah tidak subur, mempengaruhi produksi tanaman pangan dan sayuran, buah-buahan : Tanaman pangan : produksi padi mengalami naik turun, penurunan produksi di tahun 2014 dibandingkan tahun sebelumnya menjadi 345.883 ton, Produksi jagung mengalami naik turun, penurunan produksi di tahun 2014 dibandingkan tahun sebelumnya menjadi 62.869 ton, Produksi ketela pohon mengalami naik turun, penurunan produksi di tahun 2014 dibandingkan tahun sebelumnya menjadi 48.095 ton, Produksi ketela rambat mengalami naik turun, penurunan produksi di tahun 2015 dibandingkan tahun sebelumnya menjadi 21.940 ton, Produksi kacang tanah mengalami naik turun, penurunan produksi di tahun 2013 dan 2015 dibandingkan tahun sebelumnya, di tahun 2013 yaitu 944 ton, 2015 yaitu 575 ton Tanaman sayuran : Produksi kubis mengalami naik turun, penurunan produksi di tahun 2013 dan

4-6


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Fisik-Kimia Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim drastis menjadi 88 hari di tahun 2015.

A. pengukuran kualitas udara ambien bedasarkan baku mutu udara ambien tahun 2014 dan 2015 : NO2 : dibawah baku mutu parameter NO2 SO2 : dibawah baku mutu parameter SO2 O3 : dibawah baku mutu parameter O3 Partikel : Di tahun 2014, terdapat 8 lokasi yang melampaui baku mutu sedangkan ). Di tahun 2015, lokasi yang memiliki parameter Partikel tertinggi terdapat di 3 lokasi PM 10 : dibawah baku mutu parameter PM10 Kebisingan : di tahun 2014 terdapat 9 lokasi yang melewati baku mutu parameter kebisingan yaitu > 70 dBA. B. pengukuran kualitas udara ambien bedasarkan Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU) : NO2 : di tahun 2014 dan 2015 semuanya tergolong dalam kategori baik SO2 : ISPU untuk parameter SO2 di tahun 2014 dan 2015 semuanya tergolong dalam kategori baik. O3 : ISPU untuk parameter O3 (oksidan) di tahun 2014 dan 2015 semuanya tergolong dalam kategori baik. PM 10 : di tahun 2014 terlihat bahwa indeks standar pencemar udara untuk parameter PM10 terdapat sembilan lokasi yang tergolong kategori sedang, kecuali di lokasi Depan Pasar

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Menurunnya Kualitas Tanah 2015 dibandingkan tahun sebelumnya, di tahun 2013 yaitu 507.831 ton, 2015 yaitu 548.322 ton Produksi cabe besar mengalami naik turun, penurunan produksi di tahun 2013 dan 2015 dibandingkan tahun sebelumnya, di tahun 2013 yaitu 239,088 ton, 2015 yaitu 241.953 ton Produksi sawi mengalami naik turun, penurunan produksi di tahun 2013 dan 2015 dibandingkan tahun sebelumnya, di tahun 2013 yaitu 180.107 ton, 2015 yaitu 163.963 ton

4-7


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Fisik-Kimia Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

Menurunnya Kualitas Tanah

Muntilan sebesar 47,9. Di tahun 2015, terdapat dua lokasi yang tergolong kategori sedang yaitu di Depan Pasar Lama Tegalrejo sebesar 61,12 dan di Depan New Artoz Mertoyudan 57,74. C. pengukuran kualitas udara ambien bedasarkan IKLH : tahun 2014 (13,15) dan tahun 2015 (24,44)  kualitas udara status waspada Kebakatan hutan : Pada tahun 2015 terjadi 8 kejadian kebakaran hutan yaitu di Hutan Taman Nasional Gunung Merapi, Hutan Taman Nasional Gunung Merbabu, Hutan Gunung Andong, Hutan Gunung Gremeng. Kerusakan hutan merusak hutan seluas 388,037 Ha. Perubahan tutupan lahan : kondisi tutupan lahan kategori buruk seluas 2.294,60, sebagian besar kategori sedang.

Tingkat pentingnya potensi dampak

Faktor pendorong adanya isu menurunnya kualitas dan kuantitas air adalah adanya potensi mineral tambang pasir, pengelolaan limbah yang belum sesuai ketentuan, kegiatan budidaya pertanian dan perkebunan yang belum mempertimbangkan aspek lingkungan  Dampak turunan : Menurunnya daerah resapan air

Timbulan sampah : timbulan sampah tahun 2015 adalah 4,27 liter/orang/hari, timbulan sampah di tahun 2030 sebesar 4,41 liter/orang/hari Faktor pendorong adanya isu menurunnya kualitas udara dan perubahan iklim adalah : meningkatnya aktivitas transportasi, meningkatnya aktivitas industri, meningkatnya suhu di musim kemarau dan faktor aktivitas manusia, peningkatan alih fungsi lahan, belum optimalnya pengelolaan sampah  Dampak turunan : Menurunnya tingkat

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Faktor pendorong adanya isu menurunnya kualitas tanah adalah : kegiatan yang tidak mempertimbangkan prinsip konservasi, kegiatan budidaya pertanian dan perkebunan yang belum mempertimbangkan aspek lingkungan  Dampak turunan : Menurunkan hasil panen pertanian dan perkebunan Menurunkan kesuburan

4-8


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Fisik-Kimia Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air -

Keterkaitan antar isu strategis Pembangunan Berkelanjutan

Alih fungsi lahan atau pembukaan lahan Sungai menjadi keruh (pencemaran air) Debit air menurun karena berkurangnya vegetasi Kontur lahan menjadi tidak beraturan Kesuburan tanah berkurang  Dampak Antar wilayah : menurunnya kualitas air yang dapat menyebar ke wilayah sekitarnya (penambangan pasir di Kali Pabelan, Kali Lamat, Kali Blongkeng, Kali Putih, Kali Bebeng, Kali Krasak, Kali Progo)  Dampak kumulatif : Menurunnya ketahanan pangan akibat lahan pertanian yang tidak subur Peningkatan pemanasan global karena vegetasi yang berkurang akibat penambangan Menurunnya keanekaragaman hayati akibat alih fungsi lahan dan penambangan yang mencemari aliran sungai  Dampak antar sektor : Menurunnya kuantitas dan kualitas air berdampak pada berbagai sektor yaitu lingkungan (Meningkatkanya risiko terjadinya banjir lahar dingin), ekonomi (gagal panen, sosial (kesehatan masyarakat) Isu strategis yang berkaitan dengan menurunnya kuantitas dan kualitas air sebagai berikut :  Kualitas udara dan perubahan iklim  Menurunnya kualitas tanah  Degradasi DAS dan

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

-

kesehatan masyarakat Menurunnya produktivitas pangan Memicu terjadinya bencana alam (seperti kekeringan) Dampak Antar wilayah : Penurunan kualitas udara dan perubahan iklim yang menyebar ke wilayah sekitarnya Dampak kumulatif : Peningkatan pemanasan global Dampak antar sektor : Menurunnya kualitas udara dan perubahan iklim berdampak terhadap berbagai sektor seperti : sosial (kesehatan masyarakat : penyakit ISPA, TBC, dll), lingkungan (penurunan daya dukung lingkungan, pencemaran lingkungan)

Isu strategis yang berkaitan dengan kualitas udara dan perubahan iklim sebagai berikut :  Menurunnya kualitas dan kuantitas air  Menurunnya kualitas tanah  Degradasi DAS dan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Menurunnya Kualitas Tanah

tanah Rawan bencana : longsor, erosi, banjir Dampak Antar wilayah : Penurunan kualitas tanah yang menyebar ke wilayah sekitarnya Dampak kumulatif : Menurunnya ketahanan pangan dan menurunkan keanekaragaman hayati Dampak antar sektor : Menurunnya kualitas tanah berdampak terhadap berbagai sektor seperti : sosial (kesehatan masyarakat : akibat penggunaan pestisida), lingkungan (pencemaran tanah akibat penggunaan pupuk anorganik, pestisida), ekonomi (gagal panen, penurunan hasil panen)

Isu strategis yang berkaitan dengan menurunnya kuantitas dan kualitas air sebagai berikut :  Menurunnya kualitas dan kuantitas air  Kualitas udara dan perubahan iklim  Degradasi DAS dan

4-9


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Keterkaitan dengan materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program (KRP)

Muatan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup/RPPLH Hasil KLHS dari KRP pada hirarki diatasnya yang harus diacu, serupa dan berada pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau relevansi langsung

Fisik-Kimia Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

Menurunnya Kualitas Tanah

kawasan berfungsi lindung  Kesehatan masyarakat  Konflik sosial  Tingginya bencana alam Untuk penjelasan lebih lengkap pada Tabel 4.6 (Tabel Keterkaitan antar isu strategis KLHS RTRW Magelang) Faktor penyebab menurunnya kuantitas dan kualitas air adalah kawasan peruntukan pertambangan, di dalam RTRW Kab. Magelang terdapat Rencana pola ruang yaitu Kawasan Peruntukan Pertambangan (Pasal 53 huruf b)

kawasan berfungsi lindung  Kesehatan masyarakat  Konflik sosial  Tingginya bencana alam Untuk penjelasan lebih lengkap pada Tabel 4.6 (Tabel Keterkaitan antar isu strategis KLHS RTRW Magelang) Faktor penyebab menurunnya kualitas udara dan perubahan iklim adalah timbulan sampah, untuk mengatasi hal tersebut berkaitan dengan rencana lokasi TPA regional dan TPA lokal di Kabupaten Magelang yang terdapat di dalam RTRW Kab. Magelang pasal 28 ayat 2 huruf a dan c (-)

kawasan berfungsi lindung  Kesehatan masyarakat  Konflik sosial  Tingginya bencana alam Untuk penjelasan lebih lengkap pada Tabel 4.6 (Tabel Keterkaitan antar isu strategis KLHS RTRW Magelang) Limbah pertanian yang menurunkan kualitas tanah tersebut berkaitan dengan materi muatan RTRW terkait perwujudan kawasan lahan basah yaitu penetapan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan (Pasal 100 huruf a)

(-)

(-)

Isu strategis KLHS RTRW Kab. Magelang terkait aspek fisik-kimia (menurunnya kuantitas dan kualitas air, kualitas udara dan perubahan iklim, menurunnya kualitas tanah) memiliki keterkaitan atau relevansi langsung dengan isu KLHS RPJMD Kab. Magelang yaitu isu pencemaran lingkungan. Di dalam isu pencemaran lingkungan terdapat isu terkait pencemaran limbah domestik, indutri, pertanian, pengelolaan sampah, pembakaran hutan, dapat dilihat pada bagan berikut :

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-10


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Fisik-Kimia Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

ISU STRATEGIS KLHS RPJMD KAB. MAGELANG TAHUN 2014-2019

ISU STRATEGIS KLHS RTRW KAB. MAGELANG TAHUN 2010-2030   

Aspek Fisik –Kimia : Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Menurunnya Kualitas Tanah

Menurunnya Kualitas Tanah

Pencemaran Lingkungan Isu Terkait : 

Pencemaran

limbah

domestik,

industri,

pertanian & peternakan 

Banyaknya masyarakat yang membuang sampah sembarangan

Isu Terkait : 

Tingginya aktivitas penambangan pasir

Pengelolaan sampah masih kurang

Kurangnya kesadaran masyarakat dalam pengelolaan sampah & limbah domestik

ilegal 

industri,

kurangnya sarpras pengelolaan sampah

rumah tangga, dan kegiatan manusia

Pembakaran hutan

lainnya

Pembakaran sampah

Pencemaran

Pencemaran

Limbah

air

dari

pertanian

limbah

dan

perkebunan

berlebihan)

akibat

sisa

pembakaran

kendaraan bermotor

(penggunaan pestisida dan pupuk kimia

Belum

optimalnya

pelayanan

angkutan

umum

kemacetan lalu lintas

Pencemaran industri

Kebakaran hutan

Perubahan tutupan lahan

Timbulan sampah

Erosi (hilangnya top soil)

Limbah

Pengelolaan sampah pasar yang masih kurang

Pengelolaan

limbah

peternakan

yang

belum optimal

pertanian

dan

perkebunan

(penggunaan pestisida dan pupuk kimia berlebihan)

Sumber : Analisis, 2016

Tabel 4.3 Matriks Pelingkupan Penilaian Unsur-Unsur Isu Strategis (Ekosistem) di KLHS RTRW Kabupaten Magelang sesuai PP No. 46 Tahun 2016 Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016) Karakteristik wilayah

Ekosistem

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

-

-

-

Karakteristik geografis dikelilingi gunung berapi yaitu G. Merapi, G. Sumbing, dan G. Merbabu. Aktivitas pertambangan dapat menyebabkan degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung. Potensi mineral tambang meliputi trass, tanah liat, mangan, marmer, andesit, sirtu, oker. Sebagian besar andesit sebesar 41% (58,5 juta ton), tras sebesar 34% (49,22 juta ton), dan sirtu (>33,327 juta ton). Alih fungsi lahan : terjadi alih fungsi lahan pertanian menjadi non pertanian semakin meningkat, ditandai dengan luas lahan sawah irigasi yang berkurang. Di tahun 2020, luas lahan sawah irigasi menjadi 24.628 ha. Hal ini berpengaruh pada produktivitas pertanian, karena produksi padi nasional sebagian besar dipasok dari lahan sawah irigasi. Penurunan lahan sawah irigasi ini diakibatkan adanya alih fungsi lahan non pertanian. Karakteristik geoologi berupa formasi andesit tua yang mengandung galian golongan C Potensi sumber daya mineral untuk pertambangan di zona L3 (sesuai Perpres No 70 tahun 2014) Kegiatan yang tidak mempertimbangkan prinsip-prinsip konservasi : terjadi kondisi di lapangan yaitu penambangan emas ilegal di lereng perbukitan Menoreh yang

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-11


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Tingkat pentingnya potensi dampak

Keterkaitan antar isu strategis Pembangunan Berkelanjutan

Keterkaitan dengan materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program (KRP) Muatan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup/RPPLH

Ekosistem

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

mengakibatkan lingkungan perkebunan produktif masyarakat menjadi rusak (Desa Paripurno, Kec. Salaman). Faktor pendorong adanya isu degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung adalah peningkatan aktivitas manusia, potensi mineral tambang pasir dan marmer, meningkatnya suhu di musim kemarau, kegiatan yang lebih berorientasi ke sektor ekonomi.  Dampak turunan : Erosi Meningkatkan lahan kritis Banjir Penurunan kualitas air sungai Tanah longsor  Dampak Antar wilayah : berpotensi tanah longsor di daerah sekitar pegunungan (daerah sekitar Kabupaten Magelang yang memiliki lereng yang curam)  Dampak kumulatif : Menurunnya ketahanan pangan akibat kemampuan daya serap tanah berkurang Peningkatan pemanasan global karena alih fungsi lahan Menurunnya keanekaragaman hayati akibat alih fungsi lahan  Dampak antar sektor : Degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung berdampak pada berbagai sektor yaitu kesejahteraan masyarakat (bergantinya mata pencaharian masyarakat), bencana alam (meningkatkan potensi bencana alam seperti erosi, tanah longsor) Isu strategis yang berkaitan dengan degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung sebagai berikut :  Menurunnya kualitas dan kuantitas air  Kualitas udara dan perubahan iklim  Menurunnya kualitas tanah  Rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat  Konflik sosial  Tingginya bencana alam Untuk penjelasan lebih lengkap pada Tabel 4.6 (Tabel Keterkaitan antar isu strategis KLHS RTRW Magelang) Faktor penyebab degradasi DAS adalah kawasan peruntukan pertambangan, di dalam RTRW Kab. Magelang terdapat Rencana pola ruang yaitu Kawasan Peruntukan Pertambangan (Pasal 53 huruf b) dan berkaitan dengan materi muatan RTRW terkait perwujudan kawasan lahan basah yaitu penetapan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan (Pasal 100 huruf a) (-)

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-12


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016) Hasil KLHS dari KRP pada hirarki diatasnya yang harus diacu, serupa dan berada pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau relevansi langsung

Ekosistem

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

Isu strategis KLHS RTRW Kab. Magelang terkait degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung memiliki keterkaitan atau relevansi langsung dengan isu KLHS RPJMD Kab. Magelang yaitu isu kerusakan lingkungan. Di dalam isu kerusakan lingkungan terdapat isu terkait yaitu alih fungsi lahan, kerusakan hutan lindung akibat penambangan, dapat dilihat pada bagan berikut :

ISU STRATEGIS KLHS RTRW KAB. MAGELANG TAHUN 2010-2030

ISU STRATEGIS KLHS RPJMD KAB. MAGELANG TAHUN 2014-2019

Degradasi DAS dan Kawasan

Kerusakan Lingkungan

Berfungsi Lindung Isu Terkait : Isu Terkait : 

Alih fungsi lahan

Aktivitas

penambangan

Berkurangnya RTH karena alih fungsi lahan

Kerusakan

dan marmer 

Kebakaran hutan

Kegiatan

hutan

tidak

mempertimbangkan

prinsip-

akibat

Penggunaan air bawah tanah yg tidak terkendali

yang

lindung

penambangan

pasir

dapat

mengakibatkan

tanah

amblas/tanah bergerak 

Ketersediaan sumber daya air yang semakin menurun

prinsip konservasi 

Berkurangnya daerah tangkapan air

Berkurangnya sumber mata air

Berkurangnya catchment area akibat alih fungsi lahan

Pengelolaan

pertambangan di

kawasan

merapi yang belum dikelola dg baik

Sumber : Analisis, 2016

Tabel 4.4 Matriks Pelingkupan Penilaian Unsur-Unsur Isu Strategis (Sosial, Budaya Ekonomi) di KLHS RTRW Kabupaten Magelang sesuai PP No. 46 Tahun 2016 Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016) Karakteristik wilayah

Sosial, Budaya, Ekonomi Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Kesehatan Masyarakat

-

-

Jumlah kasus penyakit TBC terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2015 yaitu sebesar 476 kasus. Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus TBC mengalami peningkatan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 490 kasus. Jumlah kasus penyakit ISPA terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2013 yaitu sebesar 11.999 kasus. Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus

-

-

-

-

Prosentase penduduk miskin di tahun 2013 sebanyak 13,96%. Pendidikan tidak tamat SD dan tamat SD mengalami penurunan di tahun 2015 Di tahun 2015, sebagian besar pendidikan yang ditamatkan adalah tingkat SD sebesar 36,29%, kemudian tingkat SMP sebesar 21,23%, dan tingkat SMA sebesar 18,03%. tingkat pendidikan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Konflik Sosial

-

Adanya potensi sumber daya mineral tambang yang melimpah di Kab. Magelang, salah satunya pasir dan batu Konflik terhadap Aktivitas Pernambangan : Masyarakat protes atas adanya aktivitas penambangan seluas 17,43 ha aktivitas penambangan telah merusak sumber mata air dan merusak daerah resapan atau tangkapan untuk penyimpanan air tanah di Desa Keningar.

4-13


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Sosial, Budaya, Ekonomi Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Kesehatan Masyarakat

-

-

-

-

-

ISPA mengalami penurunan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 9.098 kasus. Jumlah kasus penyakit HIV/AIDS terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2014 yaitu sebesar 24 kasus. Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus HIV/AIDS mengalami peningkatan hingga tahun 2030 meningkat menjadi 18 kasus HIV/AIDS. Jumlah kasus penyakit Diare terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2013 yaitu sebesar 52.616 kasus. Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus diare mengalami penurunan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 26.068 kasus. Jumlah kasus penyakit Malaria terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2015 yaitu sebesar 166 kasus. Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus malaria mengalami peningkatan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 188 kasus. Jumlah kasus penyakit Kusta terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2015 yaitu sebesar 15 kasus. Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus kusta mengalami peningkatan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 17 kasus. Jumlah kasus penyakit DBD terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2015 yaitu sebesar 408 kasus. Berdasarkan hasil

-

tingkat SMP dan Diploma/Sarjana mengalami peningkatan. Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat telah memperhatikan pentingnya pendidikan untuk meningkatkan kesejahteraan hidup. Rata-rata NTP (Nilai Tukar Petani) Kab. Magelang di tahun 2013 adalah 105,62, yang berarti bahwa petani mengalami surplus sehingga pendapatan petani naik lebih besar dari pengeluarannya. Di tahun 2013, NTP tertinggi yaitu di Bulan November sebesar 106,48.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Konflik Sosial

-

-

Terdapat juga konflik masyarakat yaitu Ketua komunitas Jogo Merapi di Wilayah Dukun (mengeluhkan adanya penambangan yang tidak terkendali sehingga sumber air mati. Konflik peruntukkan air untuk pertanian dan air minum karena ketersediaan air terbatas dan saluran irigasi rusak.

4-14


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Tingkat pentingnya potensi dampak

Sosial, Budaya, Ekonomi

Kesehatan Masyarakat

trendline, jumlah kasus DBD mengalami peningkatan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 469 kasus. Hasil trendline atau proyeksi, jumlah kasus ISPA dan diare mengalami penurunan, sedangkan kasus penyakit DBD, Kusta, HIV/AIDS, malaria, dan TBC di Kabupaten Magelang untuk tahun mendatang semakin mengalami peningkatan Faktor pendorong adanya isu kesehatan masyarakat adalah krisis air bersih, rumah tidak layak huni, kurangnya sarana sanitasi, pengelolaan TPA masih open dumping, belum adanya pengelolaan air limbah secara terpadu, kurangnya sarana tenaga medis  Dampak turunan : Kondisi kesehatan masyarakat menurun Kualitas lingkungan mengalami penurunan  Dampak Antar wilayah : kesehatan masyarakat mengalami penurunan yang dapat menyebar ke daerah lainnya  Dampak kumulatif : Peningkatan pemanasan global yang menyebabkan meningkatnya kejadian penyakit  Dampak antar sektor : Kesehatan masyarakat berdampak pada berbagai sektor yaitu kesejahteraan masyarakat, bencana alam (munculnya penyakit akibat bencana alam)

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Faktor pendorong adanya isu rendahnya kesejahteraan masyarakat adalah kurangnya pemerataan kegiatan ekonomi, rendahnya tingkat pendidikan masyarakat, kurangnya lapangan pekerjaan, rendahnya nilai tukar petani.  Dampak turunan : Kemiskinan penduduk masih fluktuatif, di tahun 2014 prosentase penduduk miskin 13,96 % Meningkatnya kejahatan di lingkungan  Dampak Antar wilayah : menurunkan adanya investasi karena kurangnya lapangan pekerjaan  Dampak kumulatif : Taraf hidup masyarakat semakin menurun, hasil pembangunan hanya dapat dirasakan oleh masyarakat kelas menengah ke atas  Dampak antar sektor : Kesejahteraan masyarakat berdampak pada berbagai sektor yaitu

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Konflik Sosial

Faktor pendorong adanya konflik adalah benturan kepentingan  Dampak turunan : Munculnya demo atau unjuk rasa karena adanya benturan kepentingan  Dampak Antar wilayah : Dapat memicu konflik antar wilayah pada kegiatan yang lokasinya berbatasan dengan daerah lainnya  Dampak kumulatif : Keamanan di lingkungan masyarakat semakin menurun  Dampak antar sektor : Konflik sosial berdampak pada berbagai sektor yaitu lingkungan (akibat kegiatan yang merusak lingkungan), kesehatan (pelayanan kesehatan yang kurang optimal)

4-15


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Sosial, Budaya, Ekonomi

Kesehatan Masyarakat

Keterkaitan antar isu strategis Pembangunan Berkelanjutan

Isu strategis yang berkaitan dengan kesehatan masyarakat sebagai berikut :  Menurunnya kualitas dan kuantitas air  Kualitas udara dan perubahan iklim  Menurunnya kualitas tanah  Degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung  Kesehatan masyarakat  Rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat  Konflik sosial  Tingginya bencana alam Untuk penjelasan lebih lengkap pada Tabel 4.6 (Tabel Keterkaitan antar isu strategis KLHS RTRW Magelang)

Keterkaitan dengan materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program (KRP)

-

-

Berkaitan dengan perwujudan kawasan permukiman : penyediaaan prasarana, sarana, dan utilitas permukiman perkotaan sesuai ketentuan yang dipersyaratkan; (Pasal 105 huruf a nomor 1) Kesehatan masyarakat juga berkaitan dengan rencana lokasi TPA regional dan TPA lokal di Kabupaten Magelang yang terdapat di dalam RTRW Kab. Magelang (pasal 28 ayat 2 huruf a dan c)

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat kesehatan (masyarakat miskin meningkat dengan kebersihan lingkungan yang tidak dijaga sehingga meningkatkan kasus penyakit) Isu strategis yang berkaitan dengan rendahnya kesehatan masyarakat sebagai berikut :  Kesehatan masyarakat  Konflik sosial Untuk penjelasan lebih lengkap pada Tabel 4.6 (Tabel Keterkaitan antar isu strategis KLHS RTRW Magelang)

Kesempatan mendapat pekerjaan dan mengurangi pengangguran yaitu dengan Perwujudan kawasan peruntukan industri dilakukan melalui : a. Mengarahkan kegiatan industri sesuai klasifikasinya ke kawasan peruntukan industri; (Pasal 103 huruf a)

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Konflik Sosial

Isu strategis yang berkaitan dengan konflik sosial sebagai berikut :  Menurunnya kualitas dan kuantitas air  Kualitas udara dan perubahan iklim  Menurunnya kualitas tanah  Degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung  Kesehatan masyarakat  Rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat  Tingginya bencana alam Untuk penjelasan lebih lengkap pada Tabel 4.6 (Tabel Keterkaitan antar isu strategis KLHS RTRW Magelang) Faktor penyebab konflik sosial karena adanya aktivitas pertambangan, di dalam RTRW terdapat Rencana pola ruang yaitu Kawasan Peruntukan Pertambangan (Pasal 53 huruf b), yaitu dengan penetapan kawasan pertambangan yang dapat dieksploitasi Faktor penyebab konflik sosial karena adanya konflik perebutan air irigasi dan air minum, di dalam RTRW terdapat Rencana struktur ruang yaitu Pengembangan sistem prasarana air baku dan irigasi, c. Peningkatan dan pengembangan prasarana jaringan irigasi (Pasal 26 ayat 3

4-16


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Sosial, Budaya, Ekonomi

Kesehatan Masyarakat

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

(-)

(-)

Konflik Sosial

huruf c) Muatan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup/RPPLH Hasil KLHS dari KRP pada hirarki diatasnya yang harus diacu, serupa dan berada pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau relevansi langsung

Isu strategis KLHS RTRW Kab. Magelang terkait kesehatan masyarakat memiliki keterkaitan atau relevansi langsung dengan isu KLHS RPJMD Kab. Magelang yaitu isu belum optimalnya pelayanan kesehatan masyarakat. Isu terkait KLHS RPJMD “Belum optimalnya pelayanan kesehatan masyarakat” memiliki isu terkait yang lebih komplek, dapat dilihat pada bagan di bawah ini

(-)

Isu strategis KLHS RTRW terkait rendahnya kesejahteraan masyarakat dan konflik sosial memiliki makna isu strategis yang sama dengan isu KLHS RPJMD terkait 1) kesenjangan sosial, 2) belum optimalnya pelayanan pariwisata, 3) belum optimalnya produksi dan produktivitas pertanian, 4) belum optimalnya produksi dan distribusi perindustrian dan perdagangan. Isu terkait kesenjangan sosial berhubungan dengan kemiskinan, pengangguran, dapat dilihat pada bagan di bawah ini.

Sumber : Analisis, 2016

ISU STRATEGIS KLHS RTRW KAB. MAGELANG TAHUN 2010-2030

ISU STRATEGIS KLHS RPJMD KAB. MAGELANG TAHUN 2014-2019

Kesehatan Masyarakat

Isu Terkait :

Isu Terkait : 

Belum Optimalnya Pelayanan Kesehatan

lingkungan

Tingginya angka kematian bayi (AKB)

(DBD, diare, TBC, malaria, HIV/AIDS, ISPA,

Kurangnya kualitas lingkungan dan perilaku hidup

Prevelansi

penyakit

terkait

sehat masyarakat

penyakit kulit) 

Tingginya prosentase balita gizi buruk

Jaminan kesehatan masyarakat miskin belum optimal

Tingkat kesadaran masyarakat terhadap kesehatan rendah

Tenaga penyuluh kesehatan masih kurang

Masih tingginya prevalensi penyakit menular

Masih rendahnya fasilitas kesehatan

Kesadaran

masyarakat

terhadap

kesehatan

lingkungan masih kurang

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-17


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

ISU STRATEGIS KLHS RTRW KAB. MAGELANG TAHUN 2010-2030  

Rendahnya Tingkat Masyarakat Konflik Sosial

ISU STRATEGIS KLHS RPJMD KAB. MAGELANG TAHUN 2014-2019   

Kesejahteraan

Isu Terkait : 

Masih adanya pengangguran

Masih adanya kemiskinan

Masih rendahnya tingkat pendapatan

Konflik aktivitas Penambangan

Konflik peruntukan air untuk pertanian

Kesenjangan Sosial Belum Optimalnya Pelayanan Pariwisata Belum Optimalnya Produksi dan Produktivitas Pertanian Belum Optimalnya Produksi dan Distribusi Perindustrian dan Perdagangan

Isu Terkait : 

Tingginya angka kemiskinan

Rendahnya partisipasi masyarakat miskin dalam proses perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi

dan air minum

program dan kegiatan pembangunan terkait pengentasan kemiskinan 

Tingginya angka pengangguran

Belum optimalnya pemberdayaan masyarakat perdesaan

Tabel 4.5 Matriks Pelingkupan Penilaian Unsur-Unsur Isu Strategis (Bencana Alam) di KLHS RTRW Kabupaten Magelang sesuai PP No. 46 Tahun 2016 Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016) Karakteristik wilayah

Tingkat pentingnya

Bencana Alam

Tingginya Bencana Alam

-

Karakteristik wilayah Kabupaten Magelang yang dikelilingi gunung dan pegunungan yaitu Gunung Merapi, Gunung Merbabu, Gunung Sumbing, Pegunungan Menoreh sehingga berpotensi terjadinya bencana meliputi bencana erupsi gunung, bencana tanah longsor, bencana banjir lahar dingin, bencana kebakaran hutan, bencana gempa bumi, bencana kekeringan. Erupsi Merapi tahun 2010 menimbulkan bencana sekunder berupa banjir lahar dingin Jumlah kejadian banjir lahar dingin di tahun 2011-2015, terbanyak di tahun 2011 sebanyak 50 kejadian banjir lahar dingin karena di tahun 2010 terjadi erupsi Gunung Merapi. Berdasarkan hasil trendline, bencana banjir lahar dingin hingga tahun 2030 cenderung stagnan. Jumlah kejadian tanah longsor di tahun 2011-2015, terbanyak di tahun 2015 telah mencapai 81 kejadian. Berdasarkan hasil trendline, bencana tanah longsor hingga tahun 2030 semakin meningkat. Peningkatan bencana tanah longsor ini dipengaruhi oleh curah hujan yang tinggi dan kondisi karakteristik tanah yang peka terhadap erosi. Daerah yang terkena kekeringan meliputi : Kecamatan Borobudur (Desa Kenalan dan Desa Candirejo), Kecamatan Salaman (Desa Margoyoso), dan Kecamatan Kajoran (Desa Wonogiri). Jumlah kejadian angin puting beliung di tahun 2011-2015, terbanyak di tahun 2011 sebanyak 39 kejadian angin puting beliung. Berdasarkan hasil trendline, bencana angin puting beliung hingga tahun 2030 semakin meningkat. Dalam lima tahun terakhir, bencana gempa bumi terjadi di tahun 2014 tepatnya di tanggal 25 Januari 2014. Dampak gempa bumi terparah dirasakan di Kabupaten Magelang yaitu tembok rumah yang roboh bahkan hingga konstruksi rumah yang roboh total terdapat di 9 lokasi meliputi Kecamatan Ngluwar, Salaman, Kaliangkrik, Tempuran, Borobudur. Jumlah kejadian kebakaran di tahun 2011-2015, terbanyak di tahun 2015 sebanyak 45 kejadian kebakaran. Berdasarkan hasil trendline, bencana kebakaran hingga tahun 2030 semakin meningkat, baik kebakaran hutan maupun kebakaran bangunan. Faktor pendorong adanya isu tingginya bencana alam adalah faktor alam dan manusia.  Dampak turunan :

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-18


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016) potensi dampak

Keterkaitan antar isu strategis Pembangunan Berkelanjutan

Keterkaitan dengan materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program (KRP) Muatan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup/RPPLH Hasil KLHS dari KRP pada hirarki diatasnya yang harus diacu, serupa dan berada pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau relevansi langsung

Bencana Alam

Tingginya Bencana Alam

Korban jiwa Terputusnya jalur transportasi Kekurangan bahan pangan Kerugian material yang dialami masyarakat terkena dampak Dampak Antar wilayah : Bencana alam yang dapat menyebar ke wilayah sekitarnya, dengan karakteristik daerah perbatasan yang hampir sama.  Dampak kumulatif : Ketahanan pangan yang berkurang akibat bencana Menurunkan keanekaragaman hayati  Dampak antar sektor : Bencana alam berdampak pada berbagai sektor yaitu kesehatan (munculnya penyakit akibat bencana alam) Isu strategis yang berkaitan dengan tingginya bencana alam sebagai berikut :  Menurunnya kualitas dan kuantitas air  Kualitas udara dan perubahan iklim  Menurunnya kualitas tanah  Degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung  Kesehatan masyarakat  Rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat  Konflik sosial Untuk penjelasan lebih lengkap pada Tabel 4.6 (Tabel Keterkaitan antar isu strategis KLHS RTRW Magelang) Berkaitan dengan RTRW Kab. Magelang yaitu arahan perindungan kawasan rawan bencana alam (arahan perlindungan kawasan rawan longsor, b. arahanperlindungan kawasan rawan letusan gunung berapi) yang terdapat pada pasal 96

(-)

Keterkaitan atau relevansi terhadap KLHS dari KRP yang berdekatan adalah KLHS RPJMD Kabupaten Magelang Tahun 2014-2019. Pada KLHS RPJMD terdapat delapan isu strategis yaitu : 1. Kesenjangan Sosial 2. Belum Optimalnya Pelayanan Kesehatan 3. Belum Optimalnya Pelayanan Pariwisata 4. Belum Optimalnya Produksi dan Produktivitas Pertanian 5. Belum Optimalnya Produksi dan Distribusi Perindustrian dan Perdagangan 6. Kerusakan Lingkungan 7. Pencemaran Lingkungan 8. Bencana Alam Jadi isu strategis antara KLHS RTRW Kabupaten Magelang dengan KLHS RPJMD Kabupaten Magelang memiliki keterkaitan atau relevansi langsung karena membahas aspek bencana alam yang menjadi isu lingkungan yang perlu dipertimbangkan dalam pembangunan tata ruang. Bencana alam di Kabupaten Magelang antara lain bencana erupsi Gunung Berapi dan banjir lahar dingin, tanah longsor, kekeringan, angin puting beliung, gempa bumi, dan kebakaran.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-19


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Penilaian Isu Pembangunan Berkelanjutan sesuai dengan Pasal 9 (PP No. 46 Tahun 2016)

Bencana Alam

Tingginya Bencana Alam

ISU STRATEGIS KLHS RPJMD KAB. MAGELANG TAHUN 2014-2019

ISU STRATEGIS KLHS RTRW KAB. MAGELANG TAHUN 2010-2030

Bencana Alam Isu Terkait :

Tingginya Bencana Alam

Bencana berapi

Makin

meluasnya

daerah

rawan

genangan banjir

Isu Terkait : 

erupsi dan

Gunung

banjir

lahar

Frekuensi bencana semakin meningkat

Keterbatasan

dingin 

Bencana tanah longsor

Bencana kekeringan

Bencana

angin

beliung Bencana gempa bumi

Bencana Kebakaran

dan

prasarana

penyelenggaraan

penanggulangan bencana 

Kurangnya pengutamaan pengurangan resiko

puting

sarana

dalam

bencana

dalam

perencanaan

pembangunan 

Kurangnya

penanganan

rehabilitasi

rekonstruksi pasca bencana 

Kurangnya

koordinasi,

integrasi

perencanaan kebencanaan lintas sektor /lintas bidang dan lintas wilayah Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-20


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 4.6 Keterkaitan antar isu strategis KLHS RTRW Kabupaten Magelang Keterkaitan antar isu strategis

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim √ keterkaitan dampak yaitu salah satu kegiatan yang menyebabkan menurunnya kualitas dan kuantitas air adalah penambangan pasir yang tidak memperhatikan konservasi lingkungan sehingga mencemari sungai (kualitas sungai menurun). Selain itu, penambangan pasir akan menurunkan kualitas udara akibat banyaknya alat berat pengangkut pasir

√ Kegiatan

Menurunnya Kualitas Tanah √ keterkaitan dampak yaitu kegiatan penambangan yang selain menurunkan kualitas sungai, debit air berkurang juga menurunkan kualitas tanah karena pengerukan sehingga tanah tidak subur, meningkatkan lahan kritis  Kegiatan pengelolaan sampah juga akan mencemari kualitas dan kuantitas tanah di sekitar lokasi pengelolaan sampah, selain itu juga dapat mencemari tanah akibat lindi (air sisa sampah) √ Kegiatan 

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung √ kegiatan penambangan yang menurunkan kualitas dan kuantitas air juga akan menurunkan DAS karena penambangan dilakukan di sungai, terkadang di sempadan sungai sehingga aliran sungai terhambat yang dapat menimbulkan banjir)

√ Bencana

Kesehatan Masyarakat

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Konflik Sosial

Tingginya Bencana Alam

√ keterkaitan dampak yaitu kegiatan penambangan menimbulkan genangan air yang dapat mendorong meningkatnya potensi kasus penyakit seperti penyakit DBD, malaria, diare, ISPA, dan lainnya

-

√ konflik sosial dilakukan oleh masyarakat karena adanya kegiatan penambangan yang mencemari air dan debit air menjadi berkurang sehingga masyarakat mengalami krisis air bersih

√ keterkaitan dampak yaitu kegiatan penambangan selain menurunkan kualitas sungai, debit air berkurang juga mendorong terjadinya bencana tanah longsor dan banjir lahar dingin

√ Kesehatan

-

√ Menurunnya kualitas

√ Kebakaran hutan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-21


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Keterkaitan antar isu strategis

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

pengelolaan sampah yang berada di sekitar permukiman warga akan menurunkan kualitas udara (bau tidak sedap) dan menurunkan kuantitas dan kualitas air (mencemari air tanah dan air permukaan)

Menurunnya Kualitas Tanah

√ menurunnya kualitas air sungai oleh erosi dari lahan kritis

Menurunnya Kualitas Tanah pengelolaan sampah akan menurunkan kualitas udara dan kualitas tanah yaitu terkait adanya lindi (air sisa sampah) apabila sampah tidak dikelola dengan baik

√ Kualitas tanah yang berkurang dipengaruhi oleh penggunaan pestisida berlebih yang menimbulkan bau tidak sedap dan berkontribusi pada meningkatnya emisi gas rumah kaca (berkaitan dengan kualitas udara dan perubahan iklim)

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung kebakaran hutan akibat meningkatnya suhu di musim kemarau dan faktor manusia akan berdampak menurunkan kualitas udara (asap kebakaran hutan dan vegetasi yang berkurang) dan juga menurunkan kawasan berfungsi lindung karena meningkatkan lahan kritis √ Kualitas tanah berkurang akibat terjadinya erosi, hal tersebut juga akan menurunkan DAS (daerah aliran sungai). Penurunan DAS terjadi dengan ditandai dengan meningkatnya bencana banjir dan kekeringan karena erosi membuat kekuatan tanah menyerap air

Kesehatan Masyarakat

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

masyarakat juga akan terganggu terkait kegiatan pencemaran industri dan kebakaran hutan yang menurunkan kualitas udara yang berdampak juga pada kesehatan yaitu meningkatkan kasus penyakit ISPA, dan penyakit saluran pernapasan lainnya

√ Penurunan kualitas tanah dapat memberikan dampak nyata bagi kesehatan yaitu tanah yang terkontaminasi dengan sumber air minum dan terkontaminasi pada rantai makanan akan menimbulkan penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang berbahaya bagi kesehatan,

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

-

Konflik Sosial

Tingginya Bencana Alam

udara di lingkungan akan mendorong munculnya konflik sosial

yang menurunkan kualitas udara juga akan berdampak pada meningkatnya potensi tanah longsor karena vegetasi hutan berkurang sehingga diperlukan reboisasi

√ Penurunan kualitas tanah akibat erosi akan mendorong terjadinya konflik sosial yaitu petani yang meminta pemerintah untuk memperbaiki sistem irigasi agar pengaliran air sungai tidak menyebabkan erosi

√ Penurunan kualitas tanah akibat erosi juga dapat berdampak pada meningkatnya potensi bencana yaitu bencana banjir dan tanah longsor

4-22


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Keterkaitan antar isu strategis

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

√ Degradasi DAS disebabkan oleh kegiatan alih fungsi lahan, dimana alih fungsi lahan juga akan mengurangi daerah resapan air (menurunnya kuantitas dan kualitas air)

√ Degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung akibat aktivitas alih fungsi lahan juga berdampak pada kualitas udara akibat vegetasi yang berkurang dan berdampak pada meningkatkan emisi gas rumah kaca

Kesehatan Masyarakat

√ Kesehatan masyarakat yang menurun, yaitu dilihat dari kasus diare, akibat kuantitas air yang berkurang yaitu banyak daerah yang belum terlayani air bersih, belum adanya pengelolaan limbah secara terpadu

√ Kesehatan masyarakat menurun, seperti penyakit ISPA atau saluran pernapasan yang terjadi akibat pencemaran industri, perubahan iklim

-

-

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Menurunnya Kualitas Tanah

√ Alih fungsi lahan juga berdampak pada menurunnya kualitas tanah yaitu menurunnya kemampuan daya dukung lahan yang tidak seimbang dengan penggunaan lahan sehingga kualitas tanah berkurang (rentan erosi atau bencana longsor) √ Erosi tanah yang merupakan salah satu hal akibat dari penurunan kualitas tanah, hal tersebut juga akan semakin menurunkan kesehatan masyarakat

-

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung berkurang

Kesehatan Masyarakat misalnya penyakit tetanus, diare, dsb. -

√ Erosi tanah dapat berdampak pada kesehatan masyarakat yaitu erosi dapat memicu terjadinya bencana banjir sehingga kondisi lingkungan menjadi kumuh dan munculnya berbagai sumber penyakit seperti diare

-

√ Kemiskinan menjadi isu terkait rendahnya tingkat

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Konflik Sosial

Tingginya Bencana Alam

√ Berdampak langsung karena alih fungsi lahan akan mendorong perubahan mata pencaharian masyarakat yang awalnya petani menjadi buruh, sehingga kesejahteraan masyarakat masih rendah

√ Alih fungsi lahan akan mendorong terjadinya konflik sosial, penyebabnya akibat ganti rugi yang tidak sesuai keinginan masyarakat, dan alih fungsi lahan tanpa mempertimbangkan prinsip konservasi

√ Alih fungsi lahan juga berdampak pada bencana alam yaitu rentan erosi atau bencana longsor, apabila pembangunan tidak sesuai dengan daya dukung lahan

√ Semakin menurunnya kesehatan masyarakat akan berdampak pada semakin menurunnya kesejahteraan masyarakat, karena kasus penyakit yang terjadi sering di alami oleh masyarakat miskin yang kurang memperhatikan kebersihan lingkungan sekitar

√ Konflik sosial terkait kesehatan masyarakat, terjadi di kegiatan penambangan pasir, karena dapat mempengaruhi kesehatan masyarakat seperti munculnya penyakit kusta, DBD, malaria, diare, dan lainnya

√ Bencana alam seperti banjir akan meningkatkan kasus penyakit diare, DBD. Selain itu, bencana erupsi gunung berapi akan berdampak pada meningkatnya kasus penyakit ISPA,

√ Konflik sosial terkait rendahnya kesejahteraan

-

4-23


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Keterkaitan antar isu strategis

Konflik Sosial

Tingginya Bencana Alam

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

√ Konflik sosial terjadi akibat konflik air minum untuk irigasi pertanian dan air minum (menurunnya kualitas air dan kuantitas air menjadi sumber konflik)

√ Bencana alam di Kabupaten Magelang akan menurunkan kualitas dan

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

√ Konflik sosial terjadi akibat pencemaran industri, kebakaran hutan (kualitas udara dan perubahan iklim menjadi sumber konflik)

√ Perubahan iklim (perubahan intensitas curah hujan akan mendorong potensi bencana alam yaitu

Menurunnya Kualitas Tanah

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

√ Konflik sosial terjadi akibat penggunaan pupuk anorganik dan pestisida berlebih yang menurunkan kualitas tanah sehingga menimbulkan konflik

√ Konflik sosial terkait alih fungsi lahan akan menimbulkan konflik (alih fungsi lahan pertanian menjadi non pertanian)

√ Bencana yang berhubungan dengan tanah seperti erosi, tanah longsor

√ Bencana erosi, tanah longsor, banjir merupakan bagian dari

Kesehatan Masyarakat kesejahteraan masyarakat. Masyarakat miskin cenderung kurang memperhatikan kebersihan lingkungan, menempati rumah tidak layak huni sehingga berdampak pada menurunkan kesehatan masyarakat (seperti meningkatnya kasus penyakit diare, DBD, TBC, ISPA, dan lainnya) √ Konflik sosial terkait berbagai kegiatan yang menimbulkan dampak negatif bagi kesehatan seperti pengelolaan sampah yang masih open dumping sehingga kesehatan masyarakat menurun √ Kejadian bencana alam akan berdampak pada kesehatan masyarakat yaitu

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Konflik Sosial

Tingginya Bencana Alam

masyarakat yaitu belum tersediannya lapangan pekerjaan bagi masyarakat usia kerja sehingga penangguran meningkat, rendahnya tingkat pendapatan juga memicu munculnya konflik, salah satunya yaitu nilai tukar petani akibat harga hasil panen yang rendah sehingga petani merugi.

√ Konflik sosial akibat aktivitas penambangan yang tidak melibatkan masyarakat dalam penambangan sehingga masih ada masyarakat yang pengangguran sehingga menimbulkan konflik

√ Terjadinya bencana alam selain dipengaruhi faktor alam juga karena ulah manusia, seperti tanah longsor di sekitar area penambangan yang mendorong munculnya konflik sosial

√ Bencana alam di Kabupaten Magelang seperti bencana erupsi gunung merapi, gempa bumi akan menurunkan

-

4-24


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Keterkaitan antar isu strategis

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

Menurunnya Kualitas Tanah

kuantitas air seperti erosi, tanah longsor

tanah longsor, kebakaran hutan, angin puting beliung

juga akan menurunkan kualitas tanah, karena lapisan top soil hilang sehingga kesuburan tanah berkurang

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung degradasi DAS, daya dukung lingkungan mengalami penurunan

Kesehatan Masyarakat bencana banjir yang menyebabkan penyakit kulit, diare, DBD, dan lainnya

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Konflik Sosial

kesejahteraan masyarakat sehingga masyarakat miskin semakin meningkat

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-25

Tingginya Bencana Alam


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

4.3

Baseline Data Kabupaten Data dasar dan informasi yang disediakan di bawah ini merupakan sintesis dari berbagai data dan informasi yang dikumpulkan dari berbagai sumber data/informasi (Pemerintah Kabupaten Magelang, website, dan sumber-sumber lain) terkait masing-masing isu strategis dan faktor pendorongnya.

Beberapa

data/informasi

tidak

tersedia

dan

masih

dilakukan

upaya

pengumpulan data tambahan. Apabila data/informasi tambahan tersedia maka akan diintegrasikan seperlunya. 4.3.1

Fisik-Kimia

4.3.1.1

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Isu strategis terkait tema fisik-alam adalah menurunnya kuantitas dan kualitas air. Faktor penyebab menurunnya kuantitas dan kualitas air di Kabupaten Magelang adalah akibat adanya penambangan pasir, pencemaran air dari limbah industri, rumah tangga, dan kegiatan manusia lainnya, serta dari limbah pertanian dan perkebunan (penggunaan pestisida dan pupuk kimia berlebihan) a.

Aktivitas Penambangan Pasir Kondisi geografis Kabupaten Magelang dikelilingi oleh Gunung Sumbing, Gunung Merapi, Gunung Merbabu dan Pegunungan Bukit Menoreh sehingga wilayah Kabupaten Magelang memiliki potensi mineral batuan meliputi trass, tanah liat, mangan, marmer, andesit, sirtu, lain sebagainya. Mineral batuan tersebut tersebar di seluruh Kabupaten Magelang. Untuk aktivitas penambangan pasir di Kabupaten Magelang, komoditas yang ditambang adalah sirtu (pasir dan batu). Potensi sirtu ini sebagian besar berasal dari Gunung Merapi yang potensinya terbarukan, perkiraan potensi sebesar > 33.327 juta ton. Penambangan pasir dan batu (sirtu) di Kabupaten Magelang terdapat di Sungai Bebeng, Sungai Krasak, Sungai Putih, Sungai Progo, Sungai Senowo, Sungai Lamat, Sungai Pabelan. Gambar 4.1 Banyaknya lokasi pertambangan sirtu (pasir dan batu) di Kabupaten Magelang Tahun 2015 35 30 25

29 22

20 15

9

10 5

6

8

2

4

1

0

Sumber : DPU-ESDM Kabupaten Magelang, 2016

Berdasarkan tabel di atas, lokasi pertambangan sirtu (pasir dan batu) di Kabupaten Magelang sebanyak 81 lokasi, sebagian besar terdapat di Kecamatan Srumbung yaitu Desa Kemiren (19 lokasi), Desa Kaliurang (7 lokasi), Desa Sudimoro (1 lokasi), Desa Nglumut (1 lokasi), dan Desa Srumbung (1 lokasi). Penambangan pasir dan batu (sirtu) di Kabupaten Magelang terdapat di Sungai Bebeng, Sungai Krasak, Sungai Putih, Sungai Progo, Sungai

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-26


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Senowo, Sungai Lamat, Sungai Pabelan. Pemasaran mineral sirtu dipasarkan di Magelang juga dipasarkan ke daerah lainnya, pemasaran ke Pulau Jawa meliputi Semarang, Jakarta, Yogyakarta, Kebumen, Temanggung, Surabaya. Selain itu, pemasaran ke luar pulau Jawa yaitu ke Bali, dan ke luar negeri. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada peta sebaran potensi mineral di Kabupaten Magelang. Lokasi pertambangan cenderung semakin bertambah karena potensi sirtu yang terbarukan (yang selalu bertambah), tetapi aktivitas penambangan pasir ini akan berdampak negarif bagi lingkungan. Balai Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Kabupaten Magelang, menyebutkan penambangan di Kabupaten Magelang ilegal karena dari 24 pemohon yang mengajukan ijin di tahun 2015 hanya 2 penambang yang telah mendapatkan ijin di tahun 2016 yaitu PT Sutya Karya Setiabudi di Desa Nglumut, Kec. Srumbung dan CV. Bumi Selaras di Desa Ngablak, Kecamatan Srumbung. Jadi, selain yang mendapatkan ijin merupakan penambang ilegal. Gambar 4.2 Kegiatan penambangan pasir di sempadan Sungai Pabelan

Kecamatan Srumbung, Kec. Salam, dan Kec. Dukun menjadi lokasi pertambangan sirtu (pasir dan batu) terbesar di Kab. Magelang

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-27


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Aktivitas penambangan pasir ini berdampak positif bagi pendapatan daerah di Kabupaten Magelang tetapi apabila dieksploitasi secara berlebihan maka akan merusak lingkungan, salah satunya adalah menurunkan kualitas dan kuantitas sumber air di Kabupaten Magelang. Oleh karena itu, dibutuhkan rekomendasi terkait kegiatan penambangan pasir agar dapat terkendali dengan adanya peraturan yang jelas, karena di kondisi lapangan banyak penambang ilegal yang tepat melakukan kegiatan penambangan. b. Pencemaran air dari limbah industri, rumah tangga, dan kegiatan manusia lainnya Tahun 2013 Gambar 4.3 Beban Pencemar BOD dan COD di Sungai Progo Tahun 2013

2.38

COD

3.42

Beban Pencemar (ton/jam)

0.23

BOD

1.9 0

1

2

Daya Tampung Beban Pencemar (ton/jam)

3

4

Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2014

Beban pencemar BOD dan COD di Sungai Progo Kabupaten Magelang telah melampaui ambang batas baku mutu air kelas II.

Catchment sungai Progo meliputi Kecamatan Secang, Windusari, Bandongan, Tegalrejo, dan Kota Magelang

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-28


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.1 Peta Pertambangan Lokasi Sirtu di Kabupaten Magelang Peta Pertambangan Lokasi Sirtu di Kabupaten Magelang

4-29

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-29


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.2 Peta Persebaran Lokasi Industri dan Kawasan Perkotaan di Kabupaten Magelang

4-30

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-30


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tahun 2014 Gambar 4.4 Beban Pencemar BOD dan COD di Sungai Elo Tahun 2014

2.6

COD

8.72

Beban Pencemar (ton/jam)

0.42

BOD

Daya Tampung Beban Pencemar (ton/jam)

0.96

0

2

4

6

8

10

Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2014

Beban pencemar BOD dan COD di Sungai Elo Kabupaten Magelang telah melampaui ambang batas baku mutu air kelas II. Secara administratif kawasan yang berpotensi memiliki kontribusi besar terhadap penurunan kualitas air Sungai Elo yaitu 80 desa yang terletak di Kecamatan Pakis, Sawangan, Tegalrejo, Candimulyo dan Mungkid. Catchment Sungai Elo meliputi Kecamatan Grabag, Ngablak, Pakis, Sawangan, Candimulyo, dan Mungkid. Adapun sumber beban pencemarnya diantaranya bersumber dari industri kecil dan menengah serta pertanian.

Persentase Potensi Beban Pencemar (ton/jam)

Gambar 4.5 Persentase Potensi Beban Pencemar di DAS Progo (%) Tahun 2014 50 40 30 20 10 0

BOD COD TSS No3-N

Kab/Kota di DAS Progo Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2014

Cakupan wilayah DAS Progo sangat luas yaitu meliputi 2 provinsi (Jawa Tengah dan DIY). Luas DAS Progo mencapai 266.331 ha (Provinsi Jawa Tengah seluas 171.593 ha dan Provinsi D.I Yogyakarta seluas 94.738 ha). Luas DAS Progo terluas adalah di Kabupaten Magelang sebesar 108.082 ha (40,58%). Total potensi beban pencemar di DAS Progo berdasarkan parameter BOD, COD, TSS, dan NO3-N yaitu 24,48 ton/jam, 4,66 ton/jam dan 0,0012 ton/jam. Sementara kontribusi beban pencemar terbesar adalah parameter COD 58%, BOD 35%, dan TSS 7%. Berdasarkan diagram di atas, Kabupaten Magelang menjadi wilayah potensi beban pencemar paling menonjol, ditunjukan dari nilai parameter BOD sebesar

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-31


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

44,64%, COD 43,47%, TSS sebesar 41,87% dan NO3-N 42,51%. Kabupaten Magelang merupakan penyumbang beban pencemar tertinggi karena Kab. Magelang memiliki luas wilayah terbesar di DAS Progo. Gambar 4.6 Kontribusi Beban Pencemar DAS Progo di Kabupaten Magelang Tahun 2015

Kontribusi Beban Pencemar DAS Progo Di Kabupaten Magelang 0% 6%

36%

58%

BOD

COD

TSS

NO3-N

Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan gambar di atas dapat diketahui bahwa kontribusi beban pencemar di DAS Progo di Kabupaten Magelang terbesar ialah COD sebesar 58% kemudian dilanjutkan dengan BOD sebesar 36%, TSS 6 % dan NO3-N sebesar 0%. Kontribusi beban pencemar tersebut berasal dari berbagai macam sumber yaitu kegiatan domestik rumah tangga, pertanian, peternakan, industri, rumah sakit, hotel, perikanan, usaha skala kecil, kawasan industri, dan sampah. Berdasarkan hasil perhitungan dan pengkajian Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Magelang (2015), potensi sumber pencemar dari berbagai kegiatan tersebut terhadap kontribusi beban pencemar yang meliputi parameter BOD, COD, dan TSS DAS Progo di Kabupaten Magelang, hasilnya sebagai berikut : Gambar 4.7 Potensi Beban Pencemaran DAS Progo di Kabupaten Magelang Tahun 2015 2%

1% 8%

0%

0%

1%

Rumah Sakit

14% 49%

3%

Industri

Hotel Rumah Tangga

22%

Peternakan Pertanian Perikanan

Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan diagram di atas, 13 dapat diketahui bahwa potensi beban pencemaran terbesar DAS Progo di Kabupaten Magelang ialah berasal dari kegiatan rumah tangga sebesar 49,4%, dan potensi beban pencemaran yang lain berasal dari kegiatan peternakan sebesar 22,6%, usaha skala kecil (USK) sebesar 14,5%, perikanan sebesar 8,5%, pertanian sebesar 3,1%, kawasan industri sebesar 2%, sampah sebesar 1,1%, dan sisanya berasala dari kegiatan industri, rumah sakit, dan hotel, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pencemaran air di beberapa sampel sungai Kabupaten Magelang tahun 2014 dan 2015. PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-32


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 4.8 Peta Perbandingan Status Mutu Air Sungai di Kabupaten Magelang Tahun 2014 dan 2015

Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-33


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

c.

Limbah Pertanian dan Perkebunan (penggunaan pestisida dan pupuk kimia berlebihan) Gambar 4.9 Potensi Beban Pencemaran Pertanian di Kabupaten Magelang Tahun 2015 Total Beban Pencemar pertanian untuk BOD (3.191,1 kg/hari) dan TSS (103,6 kg/hari)

Pertanian 350

Beban (kg/hari)

300 250 200 150

BOD

100

TSS

50

Windusari

Tegalrejo

Tempuran

Secang

Srumbung

Sawangan

Salam

Salaman

Pakis

Ngablak

Ngluwar

Muntilan

Mungkid

Kaliangkrik

Mertoyudan

Kajoran

Dukun

Grabag

Candimulyo

Borobudur

Bandongan

0

Kecamatan

Luas lahan pertanian yang didapat dari Dinas Pertanian lebih kepada jumlah total luas lahan per kecamatan dengan masa tanam yang berbeda, namun tidak ada pembagian lahan pertanian untuk setiap desa dalam satu kecamatan. Perhitungan data lahan pertanian per desa menjadi penting karena sub Daerah Aliran Sungai (DAS) yang melewati satu desa berjumlah lebih dari satu sub DAS. Kecamatan Secang, Bandongan, Dukun, Grabag, Kajoran merupakan kecamatan yang berpotensi untuk memberikan beban pencemaran tinggi dari lahan pertanian. Beban pencemaran tinggi di tiga kecamatan ini disebabkan karena Kecamatan Secang, Bandongan dan Dukun memiliki lahan sawah dengan masa tanam 2x dalam setahun lebih luas dibanding dengan Kecamatan lainnya. Faktor emisi untuk persawahan jauh lebih tinggi dibandingkan dengan lahan palawija dan tanaman produksi lainnya. Gambar 4.10 Luas Lahan Sawah dengan dua kali Panen (Ha) di Kabupaten Magelang 3000 2,585

2,418 2,0622,058 1,671

1500 1,018

596

Srumbung

Secang

Sawangan

0

Pakis

Muntilan

Mungkid

Mertoyudan

Grabag

Dukun

Candimulyo

Ngluwar

Borobudur

salaman

Tempuran

Kajoran

0 Windusari

1,173 79

242

Bandongan

1,782

775

690

500

1,738

Salam

1000

1,129

1,795 1,471

1,401

1,884

Ngablak

2000

2,234

Tegalrejo

2500

Kaliangkrik

Luas Lahan Sawah 2 kali panen (ha)

Tahun 2015

Kecamatan

Berdasarkan grafik di atas, luas lahan sawah dengan 2 kali panen terbanyak adalah di Kecamatan Secang (2.585 ha), Kecamatan Dukun (2.418 ha). Luas lahan sawah dengan 2 kali panen ini berkontribusi pada beban pencemaran pertanian yang tinggi. Selain itu

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-34


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

limbah persawahan memiliki parameter yang lebih besar daripada komoditas palawija dan perkebunan lain. Limbah persawahan memiliki parameter BOD (225 kg/ha/musim tanam) dan pestisida (0,16 L/ha/musim tanam).

Hama Tanaman akibat penggunaan pestisida berlebihan

Luas Serangan (ha)

Gambar 4.11 Luas Serangan OPT (Organisme Penganggu Tanaman di Kabupaten Magelang Tahun 2010-2015

2010

2011

2012

2013

2014

Tikus

635.37

609.1

1155.27

499.64

707

Tungro

70.57

73.6

20

98.3

189.3

PBP

109.6

131.9

112

102.7

83.6

WBC

17.3

228.9

21.3

140.61

151.5

Di bidang pangan, meningkatnya suhu, curah hujan dan cuaca ekstrim menyebabkan populasi hama cenderung meningkat dan meluas wilayah serangannya, khususnya tikus, Wereng Batang Coklat, Tungro dan Penggerek Batang Padi.

Ketersediaan air di Kabupaten Magelang yang melimpah

menyebabkan petani menerapkan pola tanam padi-padi-padi sehingga dengan penanaman padi dalam jangka lama akan menyebabkan makanan hama tetap tersedia sehingga meningkatkan serangan hama. Pada akhirnya serangan hama dapat menurunkan produktivitas padi di Kabupaten Magelang dan mempengaruhi supply beras.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-35


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.3 Peta Persebaran Lahan Pertanian di Kab. Magelang

4-36

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-36


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

4.3.1.2

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

a. Kemacetan lalu lintas dan pencemaran industri (udara) Kualitas udara dan perubahan iklim di Kabupaten Magelang menggunakan studi kajian Pemantauan Kualitas Udara di tahun 2014 dan 2015 yang meneliti kualitas udara di 10 titik tempat yang memiliki mobilitas yang tinggi, dapat dilihat pada gambar 4.21. Persebaran lokasi udara ambien di Kabupaten Magelang. Analisis Kualitas Udara menggunakan tiga cara yaitu analisa kualitas udara ambien berdasarkan baku mutu udara ambien menggunakan parameter SO2, NO2, Oksidan (O3), Partikel (Debu), PM10 dan analisis kualitas udara berdasarkan ISPU (Indeks Standar Pencemar Udara). Selanjutnya IKLH (Indeks Kualitas Lingkungan Hidup). Analisis Kualitas Udara Ambien Berdasarkan Baku Mutu Udara Ambien Parameter NO2 3 Gambar 4.12 Hasil Pengukuran Parameter NO2 (µg/m ) Tahun 2014 dan 2015

NO2 (µg/m3)

400 300 200 100 0

316 µg/m3 2014 2015 Baku mutu Lokasi Pemantauan

Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan grafik di atas, parameter NO2 di tahun 2014 dan 2015 masih di bawah baku mutu 3 yang ditetapkan. Baku mutu parameter NO2 adalah 316 µg/m . Di tahun 2014 dan 2015, lokasi yang memiliki parameter NO2 tertinggi berada di Depan New Artoz Mertoyudan Kabupaten 3 3 Magelang yaitu masing-masing sebesar 208,89 µg/m dan 62,77 µg/m .

Parameter SO2

3

SO2 (µg/m3)

Gambar 4.13 Hasil Pengukuran Parameter SO2 (µg/m ) Tahun 2014 dan 2015 700 600 500 400 300 200 100 0

632 µg/m3

2014 2015 Baku mutu

Lokasi Pemantauan Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan grafik di atas, parameter SO2 di tahun 2014 dan 2015 masih di bawah baku mutu 3 yang ditetapkan. Baku mutu parameter SO2 adalah 632 µg/m . Di tahun 2014, lokasi yang 3 memiliki parameter SO2 tertinggi berada di Depan Pasar Muntilan sebesar 61,48 µg/m dan di

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-37


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Oksidan/O3 (µg/m3)

tahun 2015, lokasi yang memiliki parameter SO2 tertinggi terdapat di Timur Tapak PT Tata Lestari 3 Rimba Buana sebesar 56,14 µg/m . Parameter O3 (Oksidan) Gambar 4.14 Hasil Pengukuran Parameter O3 (µg/m3) Tahun 2014 dan 2015 250 200 150 100 50 0

200 µg/m3

2014 2015 Baku mutu

Lokasi Pemantauan Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan grafik di atas, parameter O3 di tahun 2014 dan 2015 masih di bawah baku mutu 3 yang ditetapkan. Baku mutu parameter O3 adalah 200 µg/m . Di tahun 2014, lokasi yang memiliki 3 parameter O3 tertinggi berada di Komplek Candi Borobudur sebesar 26,92 µg/m dan di tahun 2015, lokasi yang memiliki parameter O3 tertinggi terdapat di Timur Tapak PT Tata Lestari Rimba 3 Buana sebesar 49,74 µg/m . 

Parameter Partikel

Partikel (µg/m3)

Gambar 4.15 Hasil Pengukuran Partikel (µg/m3) Tahun 2014 dan 2015 700 600 500 400 300 200 100 0

230 µg/m3 2014 2015 Baku mutu

Lokasi Pemantauan Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan grafik di atas, parameter partikel di tahun 2014 dan 2015 terdapat lokasi yang 3 melewati baku mutu yang ditetapkan. Baku mutu parameter partikel adalah 230 µg/m . Di tahun 2014, terdapat 8 lokasi yang melampaui baku mutu Partikel meliputi Depan Pasar Muntilan 3 3 (588,63 µg/m ), Depan Pasar Lama Tegalrejo (499,25 µg/m ), Timur Tapak PT tata Lestari Rimba 3 3 Buana (436,55 µg/m ), Depan New Artoz Mertoyudan (432,13 µg/m ), Depan Pom Bensin 3 Baledono (312,09 µg/m ), Sekitar Pabrik PT Sengon Kondang Nusantara (310,34 µg/m3), dan Pertigaan Terminal Secang (306,2 µg/m3), Pertigaan Kolam Renang Mendut (286,15 µg/m3). Di tahun 2015, lokasi yang memiliki parameter Partikel tertinggi terdapat di 3 lokasi meliputi

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-38


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG 3

Sekitar Pabrik PT Sengon Kondang Nusantara (665 µg/m ), Komplek Candi Borobudur (343,39 3 µg/m3), dan Depan New Artoz Mertoyudan (286,91 µg/m ).

Parameter PM10 3

PM10 (µg/m3)

Gambar 4.16 Hasil Pengukuran PM10 (µg/m ) Tahun 2014 dan 2015 160 140 120 100 80 60 40 20 0

150 µg/m3

2014 2015 Baku mutu

Lokasi Pemantauan Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan grafik di atas, parameter PM10 di tahun 2014 dan 2015 masih di bawah baku mutu 3 yang ditetapkan. Baku mutu parameter PM10 adalah 150 µg/m . Di tahun 2014, lokasi yang 3 memiliki parameter PM10 tertinggi berada di Depan New Artoz Mertoyudan (125 µg/m ) dan di tahun 2015, lokasi yang memiliki parameter PM10 tertinggi terdapat di Depan Pasar Lama 3 Tegalrejo sebesar 105,56 µg/m . Di tahun 2014, juga diukur parameter kebisingan sebagai berikut :

Prameter Kebisingan

Gambar 4.17 Hasil Pengukuran Parameter Kebisingan Tahun 2014 80 78 76 74 72 70 68 66 64 62 60 58

70 dBA

2014 Baku mutu

Lokasi Pemantauan Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2014

Berdasarkan grafik di atas, parameter kebisingan di tahun 2014 terdapat 9 lokasi yang melewati baku mutu parameter kebisingan yaitu > 70 dBA. Sembilan lokasi tersebut meliputi sekitar pabrik PT Sengon Kondang Nusantara (77,6 dBA), Perempatan Pasar Grabag (77,4 dBA), Depan New Artoz Mertoyudan (76,3 dBA), Pertigaan Terminal (75,3 dBA), Depan Pom Bensin Baledono (75,1 dBA), Depan Pasar Muntilan (74,1 dBA), Timur Tapak PT Tata Lestari Rimba Buana (72,4 dBA), Pertigaan Kolam Renang Mendut (71,8 dBA), dan Depan Pasar Lama Tegalrejo (71,2 dBA). PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-39


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Analisis Kualitas Udara Ambien Berdasar Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU)  Parameter NO2

NO2

Gambar 4.18 Analisis ISPU Parameter NO2 Tahun 2014 dan 2015 70 60 50 40 30 20 10 0

2014 2015 ISPU kategori baik

Lokasi Pemantauan Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan grafik di atas, ISPU untuk parameter NO2 di tahun 2014 dan 2015 semuanya tergolong dalam kategori baik, tetapi terdapat 1 lokasi di tahun 2014 yaitu di Depan Pasar Muntilan yang indeks standar pencemar udara tergolong kategori sedang.

Parameter SO2 Gambar 4.19 Analisis ISPU Parameter SO2 Tahun 2014 dan 2015

SO2

Analisis ISPU Parameter SO2 60 50 40 30 20 10 0

2014 2015 ISPU Kategori baik

Lokasi Pemantauan Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan grafik di atas, ISPU untuk parameter SO2 di tahun 2014 dan 2015 semuanya tergolong dalam kategori baik.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-40


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

ď&#x201A;ˇ

Parameter O3

O3

Gambar 4.20 Analisis ISPU Parameter O3 Tahun 2014 dan 2015 60 50 40 30 20 10 0

2014 2015 ISPU Kategori baik

Lokasi Pemantauan Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan grafik di atas, ISPU untuk parameter O3 (oksidan) di tahun 2014 dan 2015 semuanya tergolong dalam kategori baik.

ď&#x201A;ˇ

Parameter PM10 Gambar 4.21 Analisis ISPU Parameter PM10 Tahun 2014 dan 2015 250 PM10

200 150 100

101.34 50.5

50

2014 2015

0

ISPU Kategori baik ISPU Kategori sedang ISPU Kategori tidak sehat

Lokasi Pemantauan Sumber : BLH Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan grafik di atas, di tahun 2014 terlihat bahwa indeks standar pencemar udara untuk parameter PM10 terdapat sembilan lokasi yang tergolong kategori sedang, kecuali di lokasi Depan Pasar Muntilan sebesar 47,9. Di tahun 2015, terdapat dua lokasi yang tergolong kategori sedang yaitu di Depan Pasar Lama Tegalrejo sebesar 61,12 dan di Depan New Artoz Mertoyudan 57,74. Kemudian terjadi peningkatan yang sangat signifikan yaitu di Depan Pom Bensin Baledono yang memiliki ISPU kategori tidak sehat sebesar 101,34. Analisis Kualitas Udara Berdasar Indeks Udara IKLH Pengukuran IKLH menggunakan parameter NO2 dan SO2. Berdasarkan grafik IKLH tersebut baik di tahun 2014 dan 2015 menunjukkan bahwa kualitas udara di Kabupaten Magelang dalam status Waspada. Nilai IKLH menunjukkan < 50 di tahun 2014 dan 2015 adalah masing-masing 13,15 dan 24,44.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-41


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 4.22 Lokasi Pengukuran Ambien Udara Tahun 2014 dan 2015

Sumber BLH Kabupaten Magelang, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-42


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Perubahan Iklim

ď&#x201A;ˇ

Perubahan Iklim berkaitan dengan emisi gas rumah kaca, dimana perubahan iklim di Kabupaten Magelang semakin terlihat dengan peningkatan emisi gas rumah kaca (GRK) akibat dari kegiatan oleh pertanian, agroindustri dan industri. Emisi GRK dibagi menjadi emisi dari ruang lingkup pemerintah dan masyarakat. Tabel 4.7 Komposisi Emisi GRK di Kabupaten Magelang Tahun 2016 2% Emisi dari Ruang lingkup Masyarakat Emisi dari Ruang lingkup Pemerintah

98%

Berdasarkan diagram di atas, total emisi dari ruang lingkup masyarakat memberikan total emisi GRK : 2.780.870 ton CO2e (98%). Emisi tertinggi masih bersumber dari pemakai energi untuk pemukiman dan usaha serta berasal dari pertanian terutama penggunaan urea, ternak serta sistem pertanian intensif. Keberadaan hutan di Kabupaten Magelang berkontribusi cukup signifikan sebagai cadangan karbonnya. Sedangkan untuk Total Emisi dari Ruang lingkup pemerintah memberikan total emisi GRK mencapai 63.516 ton CO2e (2%).

i.

Emisi dari Ruang Lingkup Masyarakat Tabel 4.8 Penggunaan Energi di Sektor Masyarakat Kabupaten Magelang di tahun 2015 PENGGUNAAN ENERGI NO

KATEGORI

LISTRIK (MWh)

BENSIN (kl)

BATUBARA (ton)

SOLAR (kl)

LPG (ton)

1.

Industri Energi

0

0

0

0

0

2.

Industri Pengolahan

242.137,8

0

0

8147,16

0

3.

Transportasi

0

143.013

49.269

0

0

4.

Pemukiman

663.218,7

0

0

0

1.978

5

Komersiil/bisnis

203.455, 5

0

0

0

8520

1.108.812

143.013

49.269

8147,16

10.498

JUMLAH

Sumber : diolah dari data OPD, & Data Listrik PLN, Data Hiswana Migas 2015

Berdasarkan tabel di atas, Penggunaan seluruh energi ini menghasilkan emisi setara 907.488 ton CO2e. Sepanjang tahun 2015, sektor pemukiman menggunakan energi listrik sebesar 663.218, 7 Mwh dan LPG sebanyak 1978 ton. Sektor komersial menggunakan listrik sebesar 203.445,5 Mwh dan 8520 ton LPG. Di sektor industri pengolahan tercatat penggunaan energi listrik sebesar 242.137,8 Mwh. Di kabupaten Magelang ada 4 perusahaan yang menggunakan batubara sebagai sumber energinya yakni teksil dan kulit. Batubara yang digunakan selama tahun 2015 dari 4 perusahaan ini adalah 8.147,6 ton. Di sektor transportasi, penggunaan BBM jenis premium masih

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-43


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

menempati jumlah tertinggi yakni 131.160 Kl, Pertamax sebesar 11.853 Kl serta solar sebesar 49.269 Kl. Tabel 4.9 Emisi GRK dari sektor Ternak, Penggunaan Lahan dan Pertanian di Kabupaten Magelang Tahun 2015 Sektor

CO2 (ton) CH4 (ton) N2O (ton) Ternak 5.276 147 Penggunaan Lahan (71.273) Pertanian (agregat dan non agregat) 22.525 3.425 5.025 8.701 5.172 JUMLAH (48.748) Sumber : diolah dari data Distanbunhut, Data SLHD dan Magelang dalam angka 2015

CO2e (ton) 156.214 (71.273) 1.652.112 1.737.053

Sumber emisi lain yang dihasilkan di Kabupaten Magelang berasal dari sektor pertanian. Total emisi GRK dari sektor peternakan, penggunaan lahan, dan pertanian adalah 1.737.053 ton CO2e. Penyumbang emisi yang signifikan dari sektor ini bersumber dari pertanian terutama penggunaan urea dan dolomit serta sistem pertanian padinya dan peternakan (terutama ternak besar). Emisi di sektor ini juga diperparah oleh terjadinya kebakaran yang melanda di sebagian wilayah, tetapi kebakaran hutan di Kabupaten Magelang membantu penyerapan karbon yang cukup signifkan yaitu 71.273 ton CO2e di tahun 2015 sehingga bernilai negatif.

CO2e (ton)

Gambar 4.23 Perkiraan Perkembangan Emisi GRK Lingkup Masyarakat Kabupaten Magelang Tahun 2016-2013

Limbah

2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 136,32139,73143,23146,81150,48154,24158,10162,05166,10170,25174,51178,87183,34187,93192,62

Pertanian

1,737, 1,763, 1,789, 1,816, 1,843, 1,871, 1,899, 1,927, 1,956, 1,986, 2,015, 2,046, 2,076, 2,108, 2,139,

Produk & Proses Industri

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

Energi Industri dan Transportasi 907,48968,651,033, 1,103, 1,178, 1,257, 1,342, 1,432, 1,529, 1,632, 1,742, 1,859, 1,985, 2,118, 2,261,

Rata-rata pertumbuhan pertumbuhan penduduk sebesar 1,6% sedangkan besaran PDRB per kapita mencapai 5,6 % pada tahun 2015 (Kabupaten Magelang dalam Angka, 2015). Dengan asumsi-asumsi pertumbuhan tersebut, maka emisi GRK di lingkup masyarakat Kabupaten Magelang akan meningkat dari 2.780.870 ton CO2e menjadi 4.593.885 ton CO2e (di tahun 2030). ii.

Emisi dari Ruang Lingkup Pemerintah

Tabel 4.10 Penggunaan Energi dan Emisi yang ditimbulkan dari operasional Pemerintah Kabupaten Magelang Tahun 2015 Sektor Bangunan Armada Kendaraan

Total Biaya (Rp) 23.007.857.200 13.786.245.050

Emisi GRK CO2e (ton) 9.038 32.140

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

(%) 14% 51%

4-44


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

(%)

Sektor Total Biaya (Rp) Emisi GRK CO2e (ton) Penerangan Jalan 22.338 Air dan sistem pembuangan air 0 0 Total 36.794.102.250 63.516 Sumber : Diolah dari data Realisasi Anggaran DPPKAD 2015 dan Data PLN

35% 0% 100%

Gambar 4.24 Komposisi Emisi CO2e di Lingkup Pemerintah Kabupaten Magelang 0%

Bangunan

14%

35%

Armada Kendaraan

51%

Penerangan Jalan Air dan sistem pembuangan air

Sumber : Diolah dari data Realisasi Anggaran DPPKAD 2015 dan Data PLN

Berdasarkan diagram di atas, total emisi di lingkup Pemerintah Kabupaten Magelang adalah 63.516 ton CO2e. Komposisi emisi terbesar berasal dari penggunaan energi terutama pada PJU (35%) dan BBM kendaraan dinas (51%).

CO2e (ton)

Gambar 4.25 Perkiraan Perkembangan Emisi GRK Lingkup Pemerintah Kabupaten Magelang Tahun 2016-2013

Bangunan

2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 9,037 9,647 10,29 10,99 11,73 12,52 13,36 14,26 15,22 16256 17352 18521 19769 21102 22524

Armada Dinas

32141 33603 35132 36731 38402 40149 41976 43886 45883 47970 50153 52435 54821 57315 59923

Penerangan Jalan 22337 22475 22615 22755 22896 23038 23181 23325 23469 23615 23761 23908 24057 24206 24356 IPA/ IPAL

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

0

Dengan menggunakan asumsi pertumbuhan energi adalah 6,74% per tahun, maka perkiraan emisi GRK dari operasional Pemerintah Kabupaten Magelang pada tahun 2030 akan meningkat mencapai 106.803 ton CO2e dari emisi tahun 2016 sebesar 63.515,74 ton CO2e. Selain itu, penggunaan BBM bagi kendaraan dinas juga meningkat tajam yakn dari 32.140,8 ton CO2e menjadi 95.635 ton CO2e (tahun 2030). Sedangkan pada PJU peningkatan di tahun 2030 diperkirakan emisinya dari 22.337 ton CO2e menjadi 24.356 ton CO2e (tahun 2030).

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-45


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 4.11 Rangkuman Emisi GRK Berdasarkan Sektor dan Jenis Gas di Kabupaten Magelang Tahun 2016 (Berdasarkan data 2015) NO 1. 2. 3. 4.

SEKTOR IPCC

CH4 (ton)

CO2 (ton)

Pengadaan dan Penggunaan Energi Proses Industri dan Penggunaan Produk Pertanian, Kehutanan & Penggunaan Lahan Pengolahan Limbah JUMLAH

N2O (ton)

CO2e (ton)

(% CO2e)

967.183

8

0

907.488

33%

0

0

0

0

0%

(48.748)

8.701

5.172

1.737.053

62%

0 858.435

5.932 14.641

38 5210

136.329 2.780.870

5% 100%

Dengan menggunakan faktor emisi masing-masing, maka emisi GRK dari seluruh aktivitas masyarakat (termasuk pemerintah) di Kabupaten Magelang di tahun 2015 mencapai 2.780.870 ton Co2e. Sumber emisi GRK terbesar berasal dari sektor pertanian, kehutanan, dan penggunaan lahan sebesar 1.737.053 ton Co2e atau sebesar 62%. iii.

Profil Risiko Iklim Perubahan iklim di Kabupaten Magelang terlihat dari perubahan jumlah hari hujan dan jumlah curah hujan selama tiga tahun terakhir (2013-2015), sebagai berikut :

Jumlah Curah Hujan (mm/bulan)

Gambar 4.26 Jumlah Curah Hujan (mm/bulan) di Kabupaten Magelang Tahun 2013-2015

Jan

Peb

Mar

Apr

Mei

Jun

Jul

2013 612.5 289.5 217.5 226 191.5 167 127.5 2014 1175 341.5

69

Agst Sept Okt 0

3728 1232 896.5 2340 447.5

2015 4177 5794 3181 390 615.5

0

0

0

0

Nov Desb

462.8 348 770.8

0

95

0

0

341.9 758 499

403

Sumber : Distanbunhut Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan tabel di atas, curah hujan dalam tiga tahun terakhir di Kabupaten Magelang semakin bertambah besar. Kenaikan curah hujan dalam 3 tahun terakhir sebesar 92% (tahun 2014) dan 255% (tahun 2015). Pada bulan Juni-Oktober tahun 2015 di Kabupaten Magelang tidak hujan, berbeda dengan dua tahun sebelumnya dimana di bulan Agustus-September yang tidak hujan. Di tahun 2015, musim kemarau cukup panjang (5 bulan), tetapi intensitas jumlah curah hujan tahun 2015 lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya. Hal tersebut membuktikan kalau sudah terjadi pergeseran musim hujan, dimana curah hujan terjadi dalam waktu singkat tetapi dengan intensitas yang cukup tinggi. Hal tersebut akan meningkatkan potensi terjadi bencana alam tanah longsor dan banjir di beberapa wilayah pegunungan dan lahan kritis.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-46


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Jumlah hari hujan

Gambar 4.27 Jumlah Hari Hujan di Kabupaten Magelang Tahun 2013-2015

Jan Peb Mar Apr Mei Jun

Jul Agst Sept Okt Nov Desb

2013 23

18

13

8

7

13

5

0

0

5

14

16

2014 23

18

17

14

10

9

11

4

0

5

14

19

2015 16

17

17

11

5

0

0

0

0

0

9

13

Sumber : Distanbunhut Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan grafik di atas, jumlah hari hujan di Kabupaten Magelang menunjukan pergeseran waktu dan pola curah hujan. Meningkatnya intensitas curah hujan hanya terjadi dalam waktu singkat, yaitu dalam kisaran 13-23 hari per bulan (tahun 2013-2014) dan berkurang menjadi 9 17 hari per bulan (tahun 2015). Pada tahun 2013-2014, jumlah hari hujan dalam setahun masih di atas 100 hari (tahun 2013 = 122 hari dan tahun 2014 = 144 hari), dan turun drastis menjadi 88 hari di tahun 2015. Dampak perubahan iklim ini sangat mempengaruhi di bidang kesehatan, ketahanan pangan dan penanggulangan bencana. Fenomena perubahan iklim yang menjadi prioritas adalah yang masuk kategori tinggi, yaitu : 1) Meningkatnya kejadian penyakit endemik (diare, ISPA, DBD dan malaria), 2) Terganggunya sistem ketahanan pangan karena meningkatnya serangan OPT/Organisme Penganggu Tanaman (tikus, tungro, PBP, bule) pada padi dan hortikultura 3) Meningkatnya kejadian bencana alam (tanah longsor, kebakaran, angin kencang dan banjir) Tabel 4.12 Pernyataan Skenario Iklim Kabupaten Magelang Fenomena Perubahan Iklim Perubahan Curah Hujan

Penilaian Penilaian Regional dari ICCSR area Jawa – Bali bagian tengah dan Distanbunhut Kab Magelang

Besarnya perkiraan perubahan 2.797 mm naik menjadi 2.802 mm (kenaikan 5 mm)

Skenario Gas Rumah Kaca Skenario A1B (IPCC)

Variasi (Extent of Variability) Secara umum curah hujan naik pada bulan basah dan turun pada bulan kering.  DJF meningkat 5 mm  MAM menurun 5 mm  SON menurun 25 mm

Tingkat Keyakinan Tinggi

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Pernyataan Skenario Iklim Berdasarkan analisa data curah hujan 2010-2015 dari Distanbunhut Kabupaten Magelang, Ada tingkat keyakinan tinggi bahwa curah hujan Kabupaten Magelang dapat berubah dari 3.416 mm (2013) menjadi 4.170 mm (2020), pada perkiraan pada 7 tahun mendatang meningkat 754 mm. Perubahan curah hujan diproyeksikan ± 5822 mm per tahun dan diperkirakan memuncak pada musim hujan di bulan NovemberDesember-Januari-Pebruari-

4-47


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Fenomena Perubahan Iklim

Penilaian

Besarnya perkiraan perubahan

Skenario Gas Rumah Kaca

Variasi (Extent of Variability)

Tingkat Keyakinan

Perubahan Suhu

Penilaian Regional dari ICCSR area Jawa – Bali bagian tengah

24,00C – 0 29,0 C menjadi 24,2 – 0 31,0 C pada tahun 2020

Skenario A1B (IPCC)

Kenaikan suhu sampai 2030 0 sebesar 0,03 C per tahun, untuk per periode musimnya :  JJA naik terendah : 0 0,5 C  SON naik tertinggi : 1,5 0 C

Tinggi

Cuaca Ekstrim

Penilaian Regional dari ICCSR untuk wilayah Indonesia

Kenaikan suhu permukaan laut (SPL) sebesar 0,65 0C

Skenario A1B (IPCC)

Kenaikan periode ENSO dari 3-7 tahun menjadi 2 tahun Kenaikan intensitas cuaca ekstrim di darat (topan, puting beliung)

Sedang

Pernyataan Skenario Iklim Maret dan menurun di bulan Agustus-September dan Oktober. Berdasarkan Penilaian Regional ICCSR area Jawa Bali (tahun 2010), Ada tingkat keyakinan tinggi bahwa suhu permukaan dapat 0 0 berubah dari 24,0 C-29,0 C di tahun 2012 menjadi 24,2 0 – 31,0 C pada tahun 2020 di Kabupaten Magelang. Perubahan suhu permukaan diproyeksikan berkisar 0,7 0 1,5 C dan diperkirakan akan tinggi pada bulan NovemberDesember-Januari –Pebruari dan rendah pada bulan JuliAgustus-September-Oktober. Berdasarkan penilaian regionel ICCSR wilayah Indonesia (2010), Ada tingkat keyakinan sedang bahwa meningkatnya kejadian cuaca ekstrim dipicu oleh kenaikan suhu permukaan air laut 0 sebesar 0,65 C di perairan Indonesia pada tahun 2030. Peningkatan cuaca ekstrim dapat memperpendek siklus ENSO dari 3 – 7 tahun menjadi 2 tahun pada tahun 2030. El nino dapat meningkatkan bulan kering dan la nina dapat meningkatkan bulan basah. Hal ini menyebabkan cuaca ekstrim di darat (topan, puting beliung)

Sumber: Ringkasan Data Iklim dan Workshop 2 Kabupaten Magelang, September 2016

Nilai

risiko

alam

Kabupaten

Magelang

dikategorikan

dalam

Risiko

Ekstrim,

Tinggi,

Sedang/Medium, Kecil dan Tidak Nyata. Risiko iklim = skala kemungkinan x skala. Skala kemungkinan adalah seberapa pasti kejadian itu terjadi dalam setahun. Penilaian dengan sekor 15, semakin besar kemungkinan maka angka semakin besar. Sedangkan skala konsekuensi adalah dampak/kerugian yang ditimbulkan dari kejadian tersebut. Penilaian dengan skor 1-5, semakin besar kerugian maka skor semakin besar.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-48


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 4.28 Matriks Risiko Iklim Skala Kemungkinan Hampir Pasti

Skala Konsekuensi Tidak Nyata

Kecil

Menengah

Besar

Luar Biasa Besar

Medium

Medium

Tinggi

Ekstrim

Ekstrim

(RS = 5)

(RS = 10)

(RS = 15)

(RS = 20)

(RS = 25)

Sangat Mungkin

Rendah

Medium

Tinggi

Tinggi

Ekstrim

(RS = 4)

(RS = 8)

(RS = 12)

(RS = 16)

(RS = 20)

Mungkin

Rendah

Medium

Medium

Tinggi

Tinggi

(RS = 3)

(RS = 6)

(RS = 9)

(RS = 12)

(RS = 15)

Kecil Kemungkinan

Rendah

Rendah

Medium

Medium

Medium

(RS = 2)

(RS = 4)

(RS = 6)

(RS = 8)

(RS = 10)

Jarang

Rendah

Rendah

Rendah

Rendah

Medium

(RS = 1)

(RS = 2)

(RS = 2)

(RS = 4)

(RS = 5)

Berdasarkan analisa skala konsekuensi dan skala kemungkinan yang dilakukan oleh Pokja Perubahan Iklim Kabupaten Magelang tahun 2016 sebagai berikut : Tabel 4.13 Matriks Risiko Iklim di Kabupaten Magelang Dampak Skala Kemungkinan Skala Konsekuensi Matrik Risiko DBD 5 4 20 (tinggi) Hama tikus 4 5 20 (Tinggi) Tanah longsor 5 4 20 (Tinggi) PBP, WBC, Tungro 4 4 16 (Tinggi) Angin kencang 4 4 16 (Tinggi) ISPA/Pneumonia 5 3 15 (tinggi) Diare 5 3 15 (tinggi) Malaria 4 3 12 (tinggi) Kebakaran 4 3 12 (Tinggi) Banjir 4 2 8 (medium) Sumber : Workshop II. Penyusunan Strategi Perubahan Iklim Kab Magelang, September 2016

Dari Tabel di atas, risiko iklim yang masuk kategori tinggi adalah (1) DBD, hama tikus dan tanah longsor (nilai 20), (2) Hama padi (PBP, WBC, Tungro) dan angin kencang (skor 16), (3) penyakit ISPA/Pneumonia dan Diare (skor 15) dan (4) Malaria dan kebakaran hutan (skor 12). Sedangkan bencana banjir masuk dalam kategori risiko medium.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-49


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

b. Kebakaran Hutan Gambar 4.29 Kebakaran Hutan di Kab. Magelang Tahun 2011-2015 (ha) 350

300

300 250 200 150 100 28.4

50

57.5 2.012

0.125

2013

2014

0 2011

2012

2015

Sumber : SLHD Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015

Kebakaran hutan di Kabupaten Magelang paling banyak terjadi di tahun 2015, yang telah merusak lahan hutan seluas 57,5 Ha. Selama tahun 2011-2015, telah terjadi kebakaran hutan yang merusak lahan hutan seluas 388,037 Ha. Pada tahun 2015 terjadi 8 kejadian kebakaran hutan yaitu di Hutan Taman Nasional Gunung Merapi, Hutan Taman Nasional Gunung Merbabu, Hutan Gunung Andong, Hutan Gunung Gremeng. Gambar 4.30 Grafik Kecenderungan Luas Kebakaran Hutan di Kabupaten Magelang 350 300 250 200 150 100 50 0 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

Luas Kebakaran Hutan (Ha)

Tahun 2016-2030

Tahun Sumber : Analisis, 2016

Data time series : 2011-2015 Baseline data : Pada setiap tahun terjadi kebakaran hutan yang telah merusak hutan, kerusakan hutan terluas selama tahun 2011-2015 adalah di tahun 2011 seluas 300 Ha. Kecenderungan/trend : Luas kebakaran hutan ini di masa mendatang akan semakin meningkat. Hal ini perlu adanya penanganan agar ekosistem hutan dapat lestari dan dapat berdampak positif bagi kehidupan manusia seperti dapat menjaga pasokan sumber daya air.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-50


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.4 Peta persebaran Hutan di Kab. Magelang

4-51

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-51


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

c.

Perubahan Tutupan Lahan Gambar 4.31 Luas Kategori Penutupan Lahan Kab. Magelang Tahun 2015 (ha) 70,000.00 58,928.87

60,000.00

46,880.24

50,000.00 40,000.00 30,000.00 20,000.00 10,000.00

2,294.60

470.09

0.00 Buruk

Sedang

Baik

Sangat Baik

Sumber : SLHD Kabupaten Magelang Tahun 2015

Berdasarkan grafik berikut, kondisi tutupan lahan di tahun 2015 terbesar adalah dengan kondisi sedang seluas 58.928,87 ha. Masih terdapat kondisi penutupan lahan yang masih buruk seluas 2.294,60 ha. d. Timbulan Sampah 3

Volume Sampah yang Terlayani di 7 kecamatan (m3)

Gambar 4.32 Grafik Kecenderungan Volume Sampah yang Terlayani di 7 kecamatan (m ) 800000 700000 600000

673539

707905

661564

672915

643286

645349

598777 535541

500000

455643

400000

359083

300000 200000 100000 0

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 Tahun

Sumber : Dinas PU Kabupaten Magelang bidang kebersihan, 2016

Data time-series : 2011-2015 3 Baseline data : volume sampah terbanyak di tahun 2013 yaitu 707.905 m . Kecenderungan/trend : Volume Sampah yang terlayani di 7 kecamatan mengalami 3 penurunan di masa mendatang. Di tahun 2020, volume sampah mencapai 359.083 m , hal ini dapat dipengaruhi oleh pengelolaan sampah yang ditingkatkan yaitu dengan menggerakkan adanya bank sampah sehingga dapat mengurangi volume sampah.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-52


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 4.33 Grafik Kecenderungan Volume Sampah yang Tertampung di TPSA 3

Kabupaten Magelang (m )

Voluem Sampah yang Tertampung di TPSA Kab. Magelang (m3)

300,000 250,000 200,000 150,000 100,000 50,000 0 2011 2013 2015 2017 2019 2021 2023 2025 2027 2029 Tahun Sumber : Dinas PU bidang kebersihan

Data time-series : 2011-2015 3 Baseline data : volume sampah terbanyak di tahun 2015 yaitu 153.167 m . Kecenderungan/trend : Volume Sampah yang tertampung di TPSA (Tempat Pembuangan Sampah Akhir) mengalami peningkatan di tahun 2030 sebanyak 1,6 kali dari data tahun 3 terakhir (tahun 2015) sehingga volume sampah di tahun 2030 mencapai 243.612 m . Gambar 4.34

Grafik Kecenderungan Volume Sampah yang Tertampung di TPSS 3

Volume Sampah Tertampung di TPSS Kab. Magelang

Kabupaten Magelang (m ) 300000 250000 200000 150000 100000 50000 0 2011 2013 2015 2017 2019 2021 2023 2025 2027 2029 Tahun Sumber : Dinas PU bidang kebersihan

Data time-series : 2011-2015 3 Baseline data : volume sampah terbanyak di tahun 2015 yaitu 199.290 m . Kecenderungan/tren : Volume Sampah yang tertampung di TPSS (Tempat Pembuangan Sampah Sementara) juga mengalami peningkatan di tahun 2030 sebanyak 1,25 kali dari data 3 tahun terakhir (tahun 2015) sehingga volume sampah di tahun 2030 mencapai 249.875 m .

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-53


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 4.35

Grafik Kecenderungan Timbulan Sampah Per Kapita di Kabupaten

Timbulan Sampah Per Kapita (liter/orang/hari)

Magelang (liter/orang/hari) 5 4 3 2 1 0

Tahun Sumber : BLH Kab. Magelang, 2016

Data time-series : 2014-2015 Baseline data : timbulan sampah per kapita di Kabupaten Magelang mengalami peningkatan dari tahun 2014 sebesar 3,048 liter/orang/hari mengalami peningkatan sebesar 1,222 liter/orang/hari, sehingga timbulan per kapita tahun 2015 adalah 4,27 liter/orang/hari. Kecenderungan/tren : Timbulan sampah per kapita di Kabupaten Magelang juga mengalami peningkatan di tahun 2030 sebanyak 1 kali dari data tahun terakhir (tahun 2015) sehingga volume sampah di tahun 2030 mencapai 4,41 liter/orang/hari. Timbulan sampah meningkat dipengaruhi oleh meningkatnya jumlah penduduk, tetapi peningkatan yang terjadi tetap terkendali dengan mulai diterapkannya program pemilahan sampah rumah tangga berdasarkan jenisnya untuk mengurangi timbulan sampah. Gambar 4.36

Grafik Kecenderungan Timbulan Sampah Per Kapita di Kabupaten

Timbulan Sampah Per Kapita (kg/orang/hari)

Magelang (kg/orang/hari) 0.7 0.6 0.5 0.4 0.3 0.2 0.1 0

Tahun Sumber : BLH Kab. Magelang, 2016

Data time-series : 2014-2015 Baseline data : timbulan sampah per kapita di Kabupaten Magelang mengalami peningkatan sebesar 0,183 kg/orang/hari, sehingga timbulan per kapita tahun 2015 adalah 0,5 kg/orang/hari. Kecenderungan/tren : Timbulan sampah per kapita di Kabupaten Magelang juga mengalami peningkatan di tahun 2030 sebanyak 1,2 kali dari data tahun terakhir (tahun 2015) sehingga volume sampah di tahun 2030 mencapai 0,62 kg/orang/hari.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-54


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.5 Peta Sebaran Tempat Pembuangan Akhir (TPA)

4-55

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-55


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

4.3.1.3

Menurunnya Kualitas Tanah

a. Erosi (lahan kritis) Gambar 4.37 Luasan Lahan Kritis di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 (ha) 50,000

46,354.63 46,354.63 46,354.63

40,000

Potensial Kritis

30,000

23,584.57

23,584.57

23,584.57

20,000 10,000

6,744 5,085

6,744 5,085

2011

2012

3,217

10,139.21

10,139.21

10,139.21

Agak Kritis Kritis Sangat Kritis

3,217

0 2013

2014

2015

Sumber : SLHD Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015

Gambar 4.38 Grafik Kecenderungan Lahan Kritis di Kabupaten Magelang Tahun 2016-

2,000 1,500 1,000 500 2020

2019

2018

2017

2016

2015

2014

2013

2012

0

12,000 10,000 8,000 6,000 4,000 2,000 0

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020

2,500

Luas Lahan Agak Kritis

3,000

2011

Luas Lahan Potensial Kritis

2020 (ha)

Tahun

Tahun 60,000 Luas Lahan Sangat Kritis

30,000 Luas Lahan Kritis

25,000 20,000 15,000 10,000 5,000

50,000 40,000 30,000 20,000 10,000 0

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020

0

Tahun

Tahun

Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, lahan potensial kritis semakin meningkat, namun untuk lahan kritis, sangat kritis dan agak kritis mengalami penurunan.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-56


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

4.3.2

Ekosistem

4.3.2.1

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

a. Alih Fungsi Lahan Gambar 4.39 Grafik Kecenderungan Luas Sawah Irigasi di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2020 (ha)

Luas Sawah Irigasi (ha)

30,000 29,000 28,000 27,000 26,000 25,000 24,000 23,000 22,000 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 Tahun Sumber : Kabupaten Magelang Dalam Angka, 2016

Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, alih fungsi lahan pertanian menjadi non pertanian semakin meningkat, ditandai dengan luas lahan sawah irigasi yang berkurang. Di tahun 2020, luas lahan sawah irigasi menjadi 24.628 ha. Hal ini berpengaruh pada produktivitas pertanian, karena produksi padi nasional sebagian besar dipasok dari lahan sawah irigasi. Penurunan lahan sawah irigasi ini diakibatkan adanya alih fungsi lahan non pertanian. Pemanfaatan sumberdaya alam dan lingkungan hidup yang dilaksanakan di masa lalu cenderung lebih mengutamakan upaya mengejar pertumbuhan ekonomi dan kurang memperhatikan kaidah, norma dan etika pengelolaan sumberdaya alam berkeadilan dan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup. Hal ini disebabkan eksploitasi sumberdaya alam itu dilakukan tidak efisien dan efektif serta berorientasi kepada kepentingan jangka pendek, sehingga terjadinya pengurasan sumberdaya alam melebihi daya dukungnya.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-57


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.6 Peta Tutupan Lahan

4-58

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-58


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

b. Aktivitas pertambangan pasir dan marmer Gambar 4.40 Banyaknya lokasi pertambangan mineral di Kabupaten Magelang Tahun 2015 35 30 25 20 15 10 5 0

31 26

9 2

6

8

4

1

3

Sumber : Dinas PU-ESDM Kabupaten Magelang, 2015 Berdasarkan tabel di atas, jumlah lokasi pertambangan di Kabupaten Magelang adalah 91 lokasi. Lokasi pertambangan mineral terbanyak di Kecamatan Srumbung sebanyak 31 lokasi yaitu di Desa Kaliurang (8 lokasi), Desa Kemiren (20 lokasi), Desa Sudimoro (1 lokasi), Desa Nglumut (1 lokasi), dan Desa Srumbung (1 lokasi). Selanjutnya, di Kecamatan Salam terdapat 26 lokasi pertambangan yaitu di Desa Salam (3 lokasi), Desa Sumoketro (1 lokasi), Desa Sucen (2 lokasi), Desa Kricakan (1 lokasi), Desa Jumoyo (17 lokasi), Desa Sirahan (1 lokasi), dan Desa Selobor (1 lokasi). Gambar 4.41 Besaran Potensi Mineral Tambang di Kabupaten Magelang Tahun 2015 0% 23%

Trass Tanah liat 34%

Mangan Marmer Andesit

41%

2% 0%

0%

Sirtu Oker

Sumber : Dinas PU-ESDM Kabupaten Magelang, 2015

Berdasarkan diagram di atas, besaran potensi mineral tambang di Kab. Magelang sebagian besa adalah andesit sebesar 41% (58,5 juta ton), tras sebesar 34% (49,22 juta ton), dan sirtu (>33,327 juta ton).

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-59


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

c.

Kegiatan yang tidak mempertimbangkan prinsip-prinsip konservasi Penutupan lokasi penambangan emas di Lereng Bukit Menoreh, Kec. Salaman Di tahun 2016 hanya terdapat 2 penambang yang telah mendapatkan ijin, di kondisi lapangan banyak penambang yang belum mendapat ijin tetapi tetap melakukan aktivitas penambangan. Misalnya di lokasi penambangan emas ilegal di lereng perbukitan Menoreh, Dusun Bandungan, Desa Paripurno, Kec. Salaman (http://regional.kompas.com/) yang merusak lingkungan perkebunan produktif warga dan menggangu masyarakat.

4.3.3 4.3.3.1

Sosial, Ekonomi, dan Budaya Kesehatan Masyarakat Mengukur tingkat kesehatan masyarakat dengan mengetahui jumlah angka kasus penyakit yang dialami masyarakat meliputi penyakit TBC (Tuberculosis), Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA), HIV/AIDS, Diare, Malaria, Kusta, Demam Berdarah Dengue (DBD). Selain itu, juga disedikan data terkait lokasi kasus penyakit ditemukan untuk mengetahui lokasi-lokasi yang rentan terkena penyakit sehingga diperlukan upaya pencegahan penyakit di daerah tersebut. a.

TBC Gambar 4.42 Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit TBC di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030

Jumlah Kasus TBC

600 500 400 300 200 100 0 2011 2013 2015 2017 2019 2021 2023 2025 2027 2029 Tahun Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Data time series : 2011-2015 Baseline data : Jumlah kasus penyakit TBC terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2015 yaitu sebesar 476 kasus. Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus TBC mengalami peningkatan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 490 kasus. Peningkatan kasus TBC ini sangat dipengaruhi oleh rendahnya kualitas lingkungan perumahan (termasuk kualitas udara dalam rumah), sanitasi, perilaku hidup

sehat

masyarakat,

ketersediaan

sarana

pelayanan

kesehatan,

rendahnya

pendapatan masyarakat, dan kualitas gizi masyarakat yang rendah.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-60


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 4.14 Persebaran Kasus Penyakit TBC di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 Kecamatan

2011

2012

2013

2014

2015

Bandongan

14

19

22

14

28

Borobudur

14

5

7

11

23

Candimulyo

4

2

2

10

15

Dukun

3

8

14

9

10

Grabag

10

7

9

12

14

Kajoran

18

21

16

16

17

Kaliangkrik

8

5

3

14

9

Mertoyudan

8

11

21

18

43

Mungkid

6

3

6

6

29

Muntilan

63

64

80

90

105

Ngablak

3

8

9

1

4

Ngluwar

0

10

7

7

8

Pakis

0

7

2

7

11

Salam

21

17

13

15

19

Salaman

25

38

30

35

32

Sawangan

2

5

6

4

6

Secang

3

6

7

9

20

Srumbung

7

8

7

13

6

Tegalrejo

14

16

41

9

48

Tempuran

9

10

9

4

20

Windusari

5

9

8

12

9

237

279

319

316

476

Jumlah

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Berdasarkan tabel di atas, persebaran kasus penyakit TBC di Kabupaten Magelang terbanyak setiap tahunnya terdapat di Kecamatan Muntilan, untuk tahun 2015 kasus penyakit DBD terbanyak di Kecamatan Muntilan yaitu sebanyak 105 kasus, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Peta Persebaran Kasus Penyakit TBC di Kabupaten Magelang (Peta 4.7). b. ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Akut) Gambar 4.43

Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit ISPA di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030

Jumlah Kasus ISPA

14000 12000 10000 8000 6000 4000 2000 0 2011 2013 2015 2017 2019 2021 2023 2025 2027 2029 Tahun Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-61


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Data time series : 2011-2015 Baseline data : Jumlah kasus penyakit ISPA terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2013 yaitu sebesar 11.999 kasus. Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus ISPA mengalami penurunan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 9.098 kasus. Tabel 4.15 Persebaran Kasus Penyakit ISPA di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 Kecamatan Bandongan

2011

2012

2013

2014

2015

135

118

98

47

59

Borobudur

4

7

38

33

40

Candimulyo

42

16

0

0

26

Dukun

47

58

283

163

126

Grabag

123

29

112

172

199

Kajoran

36

32

82

189

201

Kaliangkrik

9

10

31

15

25

Mertoyudan

54

16

79

55

87

Mungkid

9

1

6

22

33

Muntilan

81

67

131

166

30

Ngablak

83

79

93

1

23

Ngluwar

24

25

37

13

17

Pakis

0

0

67

0

12

Salam

46

11

24

5

13

Salaman

36

40

65

0

24

Sawangan

36

33

46

17

46

Secang

154

103

167

65

91

Srumbung

112

80

28

1

5

Tegalrejo

54

55

63

21

19

Tempuran

24

28

34

11

27

Windusari

0

3

53

0

15

1.109

811

1.537

996

1.118

Jumlah

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Berdasarkan tabel di atas, persebaran kasus penyakit ISPA di Kabupaten Magelang terbanyak setiap tahunnya bervariasi, untuk tahun 2014 dan 2015 kasus penyakit ISPA terbanyak di Kecamatan Kajoran yaitu sebanyak 201 kasus ditemukan di tahun 2015, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Peta Persebaran Kasus Penyakit ISPA di Kabupaten Magelang (Peta 4.8).

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-62


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

c.

HIV/AIDS Gambar 4.44 Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit HIV/AIDS di Kabupaten

30 25 20 15 10 5 0 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

Jumlah Kasus HIV/AIDS

Magelang Tahun 2016-2030

Tahun Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Data time series : 2011-2015 Baseline data : Jumlah kasus penyakit HIV/AIDS terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2014 yaitu sebesar 24 kasus. Kecenderungan/tren : Jumlah kasus HIV/AIDS di Kabupaten Magelang selama lima tahun terakhir (2011-2015) mengalami naik turun. Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus HIV/AIDS mengalami peningkatan hingga tahun 2030 meningkat menjadi 18 kasus HIV/AIDS.

d. Diare Gambar 4.45 Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit Diare di Kabupaten Magelang

60000 50000 40000 30000 20000 10000 0 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

Jumlah Kasus Diare

Tahun 2016-2030

Tahun Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Data time series : 2011-2015 Baseline data : Jumlah kasus penyakit Diare terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2013 yaitu sebesar 52.616 kasus. PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-63


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus diare mengalami penurunan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 26.068 kasus. Tabel 4.16 Persebaran Kasus Penyakit Diare di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 Kecamatan

2011

2012

2013

2014

2015

Bandongan

1.698

1.155

1.005

951

879

Borobudur

2.254

1.115

659

573

517

471

483

1.822

35

35

Dukun

2.126

1.560

1.679

742

683

Grabag

2.311

1.971

3.324

1.198

1.050

Kajoran

1.666

1.515

2.248

428

339

728

793

2.280

391

324

Mertoyudan

2.813

1.949

3.181

1.522

1.374

Mungkid

1.790

917

776

888

834

Muntilan

2.492

1.924

2.815

2.552

1.229

Ngablak

447

408

1.721

134

112

Ngluwar

760

908

666

564

511

Pakis

507

515

2.202

66

54

Salam

1.889

1.345

1.287

699

623

Salaman

3.254

2.779

2.864

2.850

2.647

Sawangan

1.605

1.108

1.587

797

708

Secang

2.006

1.691

2.851

775

662

Srumbung

1.308

1.052

1.000

458

418

876

662

1.982

552

487

Tempuran

1.563

1.759

1.791

493

400

Windusari

885

869

1.979

532

471

33.449

26.478

39.719

17.200

14.357

Candimulyo

Kaliangkrik

Tegalrejo

Jumlah

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Berdasarkan tabel di atas, persebaran kasus penyakit diare di Kabupaten Magelang sebagian besar terdapat di Kecamatan Salaman, di tahun 2015 terdapat 2.647 kasus. Pada tahun 2013, kasus penyakit diare terbanyak terdapat di Kecamatan Grabag sebanyak 3.324 kasus, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Peta Persebaran Kasus Penyakit Diare di Kabupaten Magelang (Peta 4.9).

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-64


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

e. Malaria Gambar 4.46 Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit Malaria di Kabupaten Magelang

200 150 100 50 0 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

Jumlah Kasus Malaria

Tahun 2016-2030

Tahun

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Data time series : 2011-2015 Baseline data : Jumlah kasus penyakit Malaria terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2015 yaitu sebesar 166 kasus. Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus malaria mengalami peningkatan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 188 kasus. Tabel 4.17 Persebaran Kasus Penyakit Malaria di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 Kecamatan

2011

2012

2013

2014

2015

Bandongan

0

1

1

0

0

Borobudur

1

1

0

0

14

Candimulyo

0

1

0

0

0

Dukun

0

1

4

0

0

Grabag

2

0

0

0

0

Kajoran

3

1

3

3

0

Kaliangkrik

0

1

1

0

1

Mertoyudan

1

7

2

0

0

Mungkid

0

0

1

0

0

Muntilan

0

0

2

1

0

Ngablak

0

0

0

0

0

Ngluwar

0

1

0

0

0

Pakis

0

0

0

0

0

Salam

0

0

1

0

0

Salaman

6

16

17

2

150

Sawangan

0

0

1

0

0

Secang

0

0

0

0

1

Srumbung

2

0

0

0

0

Tegalrejo

0

1

0

0

0

Tempuran

0

0

0

0

0

Windusari

0

0

0

0

0

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-65


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kecamatan

2011

Jumlah

2012

15

2013

31

2014 33

2015 6

166

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Berdasarkan tabel di atas, persebaran kasus penyakit malaria di Kabupaten Magelang selama lima tahun terakhir (2011-2015) terbanyak di tahun 2015 yaitu di Kecamatan Salaman sebanyak 150 kasus. Peningkatan kasus penyakit malaria di tahun 2015 ini terjadi tepatnya di Desa Paripurna, Kecamatan Salaman. Penularan malaria melalui nyamuk tersebut disebabkan karena kondisi lingkungan yang kotor yaitu saluran drainase yang airnya tidak mengalir sehingga digunakan untuk berkembang biak nyamuk, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Peta Persebaran Kasus Penyakit Malaria di Kabupaten Magelang (Peta 4.10). f.

Kusta Gambar 4.47 Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit Kusta di Kabupaten Magelang

20 15 10 5 0 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

Jumlah Kasus Kusta

Tahun 2016-2030

Tahun Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Data time series : 2011-2015 Baseline data : Jumlah kasus penyakit Kusta terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2015 yaitu sebesar 15 kasus. Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus kusta mengalami peningkatan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 17 kasus. Tabel 4.18 Persebaran Kasus Penyakit Kusta di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 Kecamatan

2011

2012

2013

2014

2015

Bandongan

0

0

1

0

1

Borobudur

0

1

0

0

2

Candimulyo

1

2

0

0

0

Dukun

0

0

0

0

0

Grabag

0

1

1

0

0

Kajoran

0

0

1

0

1

Kaliangkrik

0

2

0

1

1

Mertoyudan

0

0

0

0

1

Mungkid

0

1

1

2

2

Muntilan

0

0

0

0

0

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-66


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kecamatan

2011

2012

2013

2014

2015

Ngablak

0

0

0

0

0

Ngluwar

0

0

0

1

0

Pakis

0

0

0

0

0

Salam

0

0

0

0

3

Salaman

0

3

0

1

3

Sawangan

0

0

0

0

0

Secang

1

0

1

1

1

Srumbung

0

0

0

1

0

Tegalrejo

0

0

0

0

0

Tempuran

0

0

1

1

0

Windusari

0

1

0

0

0

Jumlah

2

11

6

8

15

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Berdasarkan tabel di atas, persebaran kasus penyakit Kusta di Kabupaten Magelang terbanyak setiap tahunnya bervariasi, untuk tahun 2015 kasus penyakit Kusta terbanyak di Kecamatan Salaman dan Kecamatan Salam sebanyak masing-masing ditemukan 3 kasus penyakit kusta, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Peta Persebaran Kasus Penyakit Kusta di Kabupaten Magelang (Peta 4.11).

g. DBD Gambar 4.48 Grafik Kecenderungan Kasus Penyakit DBD di Kabupaten Magelang

500 400 300 200 100 0 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

Jumlah Kasus DBD

Tahun 2016-2030

Tahun Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Data time series : 2011-2015 Baseline data : Jumlah kasus penyakit DBD terbanyak dari tahun 2011-2015 adalah di tahun 2015 yaitu sebesar 408 kasus. Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, jumlah kasus DBD mengalami peningkatan hingga tahun 2030 menjadi sekitar 469 kasus. Tabel 4.19 Persebaran Kasus Penyakit DBD di Kabupaten Magelang Tahun 2011-2015 Kecamatan Bandongan

2011

2012 5

2013 9

10

2014

2015 7

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

13

4-67


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kecamatan

2011

2012

2013

2014

2015

Borobudur

0

0

18

12

34

Candimulyo

1

2

3

9

13

Dukun

0

1

14

5

11

Grabag

2

5

3

6

16

Kajoran

0

1

0

1

Kaliangkrik

2

2

1

2

5

Mertoyudan

11

21

64

53

85

Mungkid

1

3

38

26

56

Muntilan

1

9

67

86

50

Ngablak

0

0

1

0

3

Ngluwar

1

1

5

2

7

Pakis

0

0

0

1

5

Salam

1

1

21

26

14

Salaman

1

1

2

9

12

Sawangan

0

0

6

7

8

Secang

1

5

10

18

30

Srumbung

0

0

2

6

10

Tegalrejo

0

2

5

5

17

Tempuran

2

3

6

8

17

Windusari

0

0

0

0

1

29

65

277

288

408

Jumlah

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang, 2012-2016

Berdasarkan tabel di atas, persebaran kasus penyakit DBD di Kabupaten Magelang terbanyak setiap tahunnya terdapat di Kecamatan Mertoyudan dan Muntilan, untuk tahun 2015 kasus penyakit DBD terbanyak di Kecamatan Mertoyudan yaitu sebanyak 85 kasus. Kecamatan Mertoyudan dan Kecamatan Muntilan termasuk ke dalam daerah perkotaan yang disertai dengan kepadatan penduduk yang tinggi, hal tersebut akan berdampak pada dampak lingkungan yaitu permasalahan persampahan meningkat yang lingkungan kumuh dan permasalahan lingkungan lainnya yang meningkatkan sumber penyakit DBD ini, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Peta Persebaran Kasus Penyakit DBD di Kabupaten Magelang (Peta 4.12). Kesimpulan : Berdasarkan hasil trendline, kasus penyakit DBD, Kusta, HIV/AIDS, malaria, dan TBC di Kabupaten Magelang untuk tahun mendatang semakin mengalami peningkatan sedangkan kasus penyakit ISPA dan Diare mengalami penurunan.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-68


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.7 Peta Persebaran Kasus Penyakit TBC di Kabupaten Magelang

4.7

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-69

4-69


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.8 Peta Persebaran Kasus Penyakit ISPA di Kabupaten Magelang

4.8

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-70

4-70


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.9 Peta Persebaran Kasus Penyakit Diare di Kabupaten Magelang

4.9

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-71

4-71


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.10 Peta Persebaran Kasus Penyakit Malaria di Kabupaten Magelang

4.10

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-72

4-72


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.11 Peta Persebaran Kasus Penyakit Kusta di Kabupaten Magelang

4.11

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-73

4-73


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.12 Peta Persebaran Kasus Penyakit DBD di Kabupaten Magelang

4.12

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-74

4-74


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

h.

Rumah tidak layak huni Gambar 4.49 Jumlah Rumah Tidak Layak Huni di Kabupaten Magelang Tahun 20102014 27238

30000 25000 20000 15000

14194

11962

12829

9780

10000 5000 0 2010

2011

2012

2013

2014

Sumber : Kabupaten Magelang dalam Angka, 2011-2015

Berdasarkan grafik di atas, Jumlah rumah tidak layak huni di tahun 2014 sebanyak 12.829 unit rumah. Dalam jangka waktu 2010-2014, jumlah rumah tidak layak huni tertinggi di tahun 2011 yaitu 27.238 unit rumah. Kemudian di tahun 2014, terjadi penurunan rumah tidak layak huni menjadi 12.829 rumah. Hal ini berkaitan dengan adanya program pemerintah yang memberikan bantuan perbaikan rumah menjadi rumah layak huni. Berdasarkan data dari Bappeda Kabupaten Magelang di tahun 2015 terdapat 64.645 unit rumah tidak layak huni di Kabupaten Magelang. Jumlah rumah tidak layak huni sebanyak 6.213 unit rumah, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Peta 4.13 (Peta Persebaran Rumah Tidak Layak Huni Menurut Kecamatan di Kabupaten Magelang Tahun 2015). Gambar 4.50 Jumlah Persebaran Rumah Tidak Layak Huni di Kabupaten Magelang di Tahun 2015 7,000

6,213

6,000

5,476

5,000 4,000

4,562

5,123

4,411

3,839 3,627

3,800

3,439

3,142

3,438 2,834

3,000 1,912

2,000

1,8661,760 1,603 863

1,000

2,081 1,864 1,576

1,216

Windusari

Tegalrejo

Tempuran

Secang

Srumbung

Sawangan

Salam

Salaman

Pakis

Ngablak

Ngluwar

Muntilan

Mungkid

Mertoyudan

Kaliangkrik

Grabag

Kajoran

Dukun

Borobudur

Candimulyo

Bandongan

0

Sumber : Bappeda Kabupaten Magelang, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-75


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.13 Peta Persebaran Jumlah Rumah Tidak Layak Huni di Kabupaten Magelang Tahun 2015 PETA PERSEBARAN JUMLAH RUMAH TIDAK LAYAK HUNI DI KABUPATEN MAGELANG TAHUN 2015

4.13

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-76

4-76


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

i.

Sanitasi Kemajuan kondisi sanitasi masyarakat meliputi jamban sehat permanen (JSP), Jamban Sehat semi permanen (JSSP), Akses Sharing, Buang Air Besar Sembarangan (BABS) Gambar 4.51 Persentase Kondisi Sanitasi Masyarakat di Kabupaten Magelang Tahun 2016

Persentase

80 60

58.42 60.36

40 10.24 9.59

20

21.49 20.32

9.84 9.72

Baseline Kemajuan

0 JSP

JSPP

Askses Sharing

BABS

Jenis Sanitasi Masyarakat Sumber : http://stbm-indonesia.org/monev/

Jumlah KK yang dihitung dalam persentase tabel diatas adalah 327.097 KK dari 339.339 KK (96%). Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa kondisi sanitasi masyarakat di Kabupaten Magelang tahun 2016 semakin membaik ditunjukkan dengan persentase kemajuan kondisi sanitasi lebih besar daripada persentase baseline yaitu 79,68%>78,51%. Jadi, dapat disimpulkan sebanyak 80% masyarakat di Kabupaten Magelang sudah mengakses sanitasi. Tabel 4.20 Kondisi Akses Kemajuan Kondisi Sanitasi Masyarakat di Kabupaten Magelang Bulan Oktober Tahun 2016 Kemajuan No

Kecamatan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

Bandongan Borobudur Candimulyo Dukun Grabag Kajoran Kaliangkrik Mertoyudan Mungkid Muntilan Ngablak Ngluwar Pakis Salam Salaman Sawangan Secang Srumbung Tegalrejo Tempuran Windusari Rata-Rata

% Jamban Sehat Permanen (JSP)

% Jamban Sehat Semi Permanen (JSSP)

%Akses sharing

55,31 69,63 37,42 43,38 64,73 48,46 57,2 84,85 65,03 61,38 54,68 71,06 61,84 69,41 52,21 72,6 73,22 59,24 70,37 57,04 55,48 60,36

14,62 3,8 36,24 8,86 10,49 8,19 13,03 1,65 3,65 4,59 22,57 2,44 11,95 0,42 2,84 1,04 6,28 1,08 2,98 12,1 22,25 9,59

4,64 11,51 19,51 6,07 11,64 6,17 6,6 7,18 5,15 7,41 18,43 11,09 17,71 4,64 6,67 11,37 7,02 4,55 9,37 13,77 11,28 9,72

%Akses Buang Air Besar Sembarangan (BABS) 25,43 15,06 6,83 41,69 13,15 37,18 23,16 6,32 26,16 26,62 4,32 15,41 8,5 25,54 38,27 14,99 13,48 35,13 17,28 17,09 10,99 20,32

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

%kemajuan (% JSP +% JSSP + % akses sharing) 74,57 84,94 93,17 58,31 86,85 62,82 76,84 93,68 73,84 73,38 95,68 84,59 91,50 74,46 61,73 85,01 86,52 64,87 82,72 82,91 89,01 79,68

4-77


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Sumber : http://stbm-indonesia.org/monev/

Berdasarkan tabel di atas, persentase Jamban Sehat Permanen meningkat menjadi 60,39%. Untuk jamban sehat semi permanen, jamban sharing, dan akses buang air besar sembarangan mengalami penurunan persentase, masing-masing sebesar 9,59%; 9,72%; dan 20,32%. Terdapat tiga kecamatan yang memiliki kondisi kemajuan yang paling baik yaitu Kecamatan Ngablak sebesar 95,68%, Kecamatan Mertoyudan sebesar 93,68%, dan Kecamatan Candimulyo sebesar 93,17%. Ditinjau dari prosentase jamban sehat permanen (JSP) di Kabupaten Magelang yang terbanyak terdapat di Kecamatan Mertoyudan sebesar 84,85%, Kecamatan Secang sebesar 73,22%, dan Kecamatan Ngluwar 71,06%. Kemudian prosentase jamban sehat semi permanen (JSSP) yang terbanyak terdapat di Kecamatan Candimulyo sebesar 36,24%, Kecamatan Ngablak sebesar 22,57%, dan Kecamatan Windusari sebesar 22,25%. Kemudian prosentase jamban sharing paling banyak terdapat di Kecamatan Candimulyo (19,51%), Kecamatan Ngablak (18,43%), dan Kecamatan Pakis (17,71%). Untuk akses bebas BABS di Kabupaten Magelang atau kecamatan yang telah meninggalkan akses BABS terbanyak adalah di Kecamatan Ngablak tersisa 4,32%, Kecamatan Candimulyo tersisa 6,83%, dan Kecamatan Pakis tersisa 8,5%. Berdasarkan data perhitungan STBM (Sanitasi Total Berbasis Masyarakat) terdapat 28 desa ODF (Open Defecation Free) atau bebas BABS atau sekitar 7,53 % dari total seluruh desa/kelurahan di Kabupaten Magelang.

4.3.3.2

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

a. Masih adanya pengangguran Data pengangguran di Kabupaten Magelang adalah pengangguran terbuka yaitu angkatan kerja yang sama sekali tidak memiliki pendapatan. Dalam dua tahun terakhir, tingkat pengangguran di Kabupaten Magelang mengalami penurunan, untuk lebih jelasnya sebagai berikut :

Gambar 4.52 Jumlah Pengangguran Terbuka di Kabupaten Magelang Tahun 2014-2015 30,000

26,981

25,000 20,000

17,344

15,000

19,288 10,812

10,000

Laki-Laki Perempuan

5,000 0 2014

2015

Sumber : Inkesra Kabupaten Magelang Tahun 2016

Berdasarkan gambar di atas, pengangguran terbuka di tahun 2014 memiliki total 44.325 jiwa (dengan komposisi pengangguran laki-laki sebesar 26.981 jiwa dan pengangguran perempuan sebesar 17.344 jiwa). Kemudian di tahun 2015, jumlah pengangguran terbuka menurun menjadi 30.100 jiwa (dengan komposisi pengangguran laki-laki sebesar 19.288 jiwa dan pengangguran perempuan sebesar 10.812 jiwa). Walaupun pengangguran menurun di Kabupaten Magelang

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-78


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

tetapi jumlah pengangguran relatif besar dengan rata-rata pengangguran di tahun 2015% sebesar 3,6%. Selain itu, berdasarkan data, tingkat pengangguran terbuka (TPT) di Kabupaten Magelang, untuk tahun 2014 sebesar 7,45% dan tahun 2015 sebesar 5,16%. Tingginya tingkat pengangguran dapat dilihat dari jumlah angkatan kerja (bekerja dan mencari kerja), dan tingkat pendidikan yang ditamatkan oleh penduduk usia diatas 15 tahun. Tabel 4.21

Persentase Pendidikan yang Ditamatkan oleh Penduduk Usia 15 tahun (%)

Tahun

Tidak Tamat SD

SD

SMP

SMA

Diploma/Sarjana

2011

21,14

33,48

21,33

19,84

4,21

2012

21,82

34,93

17,96

20,38

4,91

2013

21,63

36,39

15,95

19,43

6,6

2014

19,27

37,8

19,93

18,34

4,66

2015

16,74

36,29

21,23

18,03

7,72

Sumber : Kabupaten Magelang Dalam Angka, 2012-2016

Berdasarkan tabel di atas, untuk pendidikan tidak tamat SD semakin tahun semakin menurun, hal ini merupakan hal yang baik karena tingkat pendidikan penduduk mulai meningkat. Sama halnya di tingkat SD juga mengalami penurunan di tahun 2015 menjadi 36,29% berpendidikan tamat SD. Untuk pendidikan tingkat SMP dan Diploma/Sarjana telah meningkat. Hal ini juga merupakan hal yang baik dimana masyarakat Kabupaten Magelang telah mengerti pentingnya mendapatkan pendidikan yang layak sehingga pada akhirnya juga mendapatkan pekerjaan yang baik pula, sehingga kesejahteraan masyarakat juga akan meningkat juga. Di tahun 2015, sebagian besar pendidikan yang ditamatkan adalah tingkat SD sebesar 36,29%, kemudian tingkat SMP sebesar 21,23%, dan tingkat SMA sebesar 18,03%. Kemudian untuk mengetahui kecenderungan/trend di masa depan maka menggunakan data tabel diatas kemudian digunakan analisis trendline, sebagai berikut : Gambar 4.53 Grafik Kecenderungan Pendidikan yang Ditamatkan oleh Penduduk Usia di 50 40 30 20 10 0

Tidak Tamat SD SD SMP 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019

Tingkat Pendidikan yang DItamatkan Penduduk Usia di atas 15 tahun

atas 15 Tahun

Tahun

SMA Diploma/Sarjana

Sumber : Hasil analisis, 2016

Data time series : 2011-2015 Kecenderungan/trend

:

Dari

grafik

di

atas,

tingkat

pendidikan

tingkat

SMP

dan

Diploma/Sarjana mengalami peningkatan. Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat telah memperhatikan pentingnya pendidikan untuk meningkatkan kesejahteraan hidup. Dengan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-79


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

meningkatnya tingkat pendidikan tingkat SMP maka setidaknya masyarakat telah melaksanakan program wajib belajar 9 tahun, karena selama 5 tahun terakhir selama 2010-2015, sebagian besar pendidikan yang ditamatkan oleh penduduk usia di atas 15 tahun adalah lulusan SD. Untuk tingkat pendidikan yang ditamatkan SMA mengalami penurunan, hal ini perlu ditingkatkan agar anak-anak yang telah lulus SMP untuk melanjutkan ke sekolah yang tingkatnya lebih tinggi. b. Masih adanya kemiskinan Salah satu indikator dari kemiskinan adalah kondisi rumah tidak layak huni. Pada umumnya rumah tidak layak huni erat kaitannya dengan permukiman kumuh karena pada dasarnya di daerah permukiman kumuh tergambarkan kemiskinan masyarakat. Jadi, data rumah tidak layak huni dapat digunakan sebagai data jumlah rumah tangga miskin di Kabupaten Magelang Tahun 2015. Berdasarkan data dari Bappeda Kabupaten Magelang di tahun 2015 terdapat 64.645 jumlah rumah tangga miskin di Kabupaten Magelang. Jumlah rumah tangga miskin paling banyak terdapat Kecamatan Grabag sebanyak 6.213 KK, Kecamatan Pakis sebanyak 5.476 KK, dan Kecamatan Salaman sebanyak 5.123 KK, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Peta 4.16 (Peta Persebaran Jumlah Rumah Tangga Miskin di Kabupaten Magelang Tahun 2015). Jadi, kantong kemiskinan paling banyak terdapat di Kecamatan Grabag, Pakis, dan Salaman. Gambar 4.54 Jumlah Rumah Tangga Miskin di Kabupaten Magelang di Tahun 2015 7,000

6,213

6,000

5,476 4,562

5,000 4,000

3,8393,627

1,912

2,000

3,800

3,439

3,142

3,000

5,123

4,411

1,8661,760 1,603

2,081 1,864 1,576

1,216

863

1,000

3,438 2,834

Windusari

Tegalrejo

Tempuran

Secang

Srumbung

Salaman

Sawangan

Pakis

Salam

Ngluwar

Ngablak

Muntilan

Mungkid

Mertoyudan

Kajoran

Kaliangkrik

Dukun

Grabag

Borobudur

Candimulyo

Bandongan

0

Sumber : Bappeda Kabupaten Magelang, 2016

Gambar 4.55

Grafik Kecenderungan Garis Kemiskinan di Kabupaten Magelang Tahun 2013-2030

Garis Kemiskinan (Rp/jiwa/bulan)

300,000 250,000 200,000 150,000 100,000 50,000 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

0 Tahun Sumber : BPS Kabupaten Magelang, 2013

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-80


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Data time-series : 2004-2013 Baseline data : garis kemiskinan di Kabupaten Magelang mengalami peningkatan di tahun 2013 menjadi Rp 235.430/bulan/jiwa, setiap rumah tangga dengan asumsi terdapat 4 orang : Rp 235.430 x 4 orang = Rp 941.720/bulan. Jadi, rumah tangga dikatakan tidak miskin apabila per bulan memiliki penghasilan rumah tangga minimal Rp 941.720/bulan di tahun 2013. Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, standar garis kemiskinan semakin meningkat hingga tahun 2030, hal ini dipengaruhi oleh harga barang yang semakin tinggi tiap tahunnya yang berdampak pada meningkatnya pengeluaran masyarakat. Garis kemiskinan di tahun 2030 mengalami peningkatan sebanyak 1,14 kali dari data tahun terakhir (2013) sehingga garis kemiskinan di tahun 2030 menjadi Rp 267.689/bulan/jiwa. Gambar 4.56 Grafik Kecenderungan Persentase Penduduk Miskin di Kabupaten Magelang 20 18 16 14 12 10 8 6 4 2 0

17.36 16.1

15.42

17.37 16.49 15.19 15.18 13.96 14.14 13.45 13.97 12.59 11.61 10.52 9.32

8.01

6.59 5.06 3.42

2026

2025

2024

2023

2022

2021

2020

2019

2018

2017

2016

2015

2014

2013

2012

2011

2010

2009

2008

2007

2006

2005

1.66

2004

Persentase Penduduk Miskin

Tahun 2013-2030

Tahun Sumber : Penduduk Miskin dan Pemerataan Pendapatan, 2013

Data time-series : 2004-2013 Baseline data : Prosentase penduduk miskin di tahun 2013 sebanyak 13,96%. Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, persentase penduduk miskin semakin menurun hingga tahun 2023 yaitu 1,66%. Persentase penduduk miskin yang mengalami penurunan, hal tersebut mengindikasikan bahwa masyarakat di Kabupaten Magelang telah mampu memenuhi kebutuhan hidupnya, ditandai dengan menurunnya pengangguran dan semakin meningkatnya masyarakat yang mendapat pekerjaan, di tahun 2013 hanya sebesar 65,92% masyarakat yang bekerja kemudian di tahun 2015 meningkat sebesar 66,04% masyarakat di Kabupaten Magelang yang telah bekerja. Selain itu, jumlah masyarakat yang mencari pekerjaan di Kabupaten Magelang mengalami penurunan yaitu di tahun 2013 sebanyak 4,31% sedangkan di tahun 2015 mengalami penurunan menjadi 3,59%.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-81


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.14 Peta Persebaran Jumlah Rumah Tangga Miskin di Kabupaten Magelang Tahun 2015 PETA PERSEBARAN JUMLAH RUMAH TANGGA MISKIN DI KABUPATEN MAGELANG TAHUN 2015

4.14

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-82

4-82


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

C. Masih rendahnya tingkat pendapatan Sebagian besar mata pencaharian masyarakat d Kabupaten Magelang adalah di sektor pertanian, sehingga untuk mengetahui tingkat pendapat petani melalui Nilai Tukar Petani (NTP). NPT perbandingan antara Indeks harga yg diterima petani (It) dengan Indeks harga yg dibayar petani (Ib). NTP merupakan indikator kesejahteraan petani. Kriteria NTP sebagai berikut : ď&#x201A;ˇ

NTP > 100, berarti petani mengalami surplus. Harga produksi naik lebih besar dari kenaikan harga konsumsinya. Pendapatan petani naik lebih besar dari pengeluarannya.

ď&#x201A;ˇ

NTP = 100, berarti petani mengalami impas. Kenaikan/penurunan harga produksinya sama dengan persentase kenaikan/penurunan harga barang konsumsi. Pendapatan petani sama dengan pengeluarannya.

ď&#x201A;ˇ

NTP< 100, berarti petani mengalami defisit. Kenaikan harga produksi relatif lebih kecil dibandingkan dengan kenaikan harga barang konsumsinya. Pendapatan petani turun, lebih kecil dari pengeluarannya.

Nilai Tukar Petani

Gambar 4.57 Nilai Tukar Petani Kabupaten Magelang Tahun 2014 107 106.5 106 105.5 105 104.5 104 103.5 103 102.5

106.29 105.59

105.89 105.86 105.2

104.77

106.34

106.36

106.48 105.76

104.81

104.1

Per bulan Tahun 2013

Sumber : Nilai Tukar Petani Kabupaten Magelang, 2013

Rata-rata NTP Kab. Magelang di tahun 2013 adalah 105,62, yang berarti bahwa petani mengalami surplus sehingga pendapatan petani naik lebih besar dari pengeluarannya. Di tahun 2013, NTP tertinggi yaitu di Bulan November sebesar 106,48.

4.3.3.3

Konflik Sosial

a. Konflik aktivitas penambangan Gambar 4.58 Protes Masyarakat Atas Aktivitas Penambangan Pada 5 Juni 2016

Sumber : http://regional.liputan6.com/

Masyarakat protes atas adanya aktivitas penambangan oleh CV. Mitra Karya seluas 17,43 ha dan Saeful Anam Seluas 9 ha karena aktivitas penambangan telah merusak sumber mata air dan merusak daerah resapan atau tangkapan untuk penyimpanan-penyimpanan air tanah. Masyarakat juga membuat Peraturan Desa Keningar (Perdes) No. 03/Kep.Ds.Kn/XII/2004 tentang

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-83


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Pelestarian Alam dan Larangan Penambangan Bahan Galian Golongan C di lahan-lahan pertanian/tegalan perorangan yang berfungsi sebagai daerah resapan air. Gambar 4.59 Unjuk Rasa Masyarakat atas Aktivitas Penambangan yang Ilegal

Sumber : http://berita.suaramerdeka.com/

Terdapat juga konflik masyarakat yaitu Ketua komunitas Jogo Merapi di Wilayah Dukun (Pak Edi Sulistiyono) mengeluhkan adanya penambangan yang tidak terkendali sehingga sumber air mati. Sudah terdapat dua mata air yang mati di Kecamatan Sawangan apabila tidak diatur terkait aktivitas penambangan maka mata air mati sehingga masyarakat harus membeli air. Kurang adanya pengawasan yang ketat dari Pemerintah Kabupaten Magelang dan aparat penegak hukum untuk memberikan sanksi apabila ada pelanggaran. Selain itu, masyarakat yang berprofesi sebagai petani juga kesulitan mengairi lahan pertaniannya. b.

Konflik peruntukkan air untuk pertanian dan air minum Penyebab perebutan air ini adalah karena saluran irigasi yang rusak. Widodo (perangkat Desa Bumirejo, Kec. Mungkid) menyatakan bahwa saat membutuhkan air, warga mencari sendiri yaitu warga berjaga di pintu-pintu air dan mengatur agar air dari bendung bisa mengalir ke sawah. Hal ini sering memicu konflik perebutan air di antara petani. (sumber : http://baranews.co/)

4.3.4

Bencana Alam Bencana alam merupakan bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam. Ditinjau dari kondisi geografis, geologis dan hidrometeorologis, daerah Kabupaten Magelang termasuk wilayah berpotensi dan rawan mengalami bencana alam. Beberapa kejadian bencana alam pernah terjadi di wilayah Kabupaten Magelang adalah gempa bumi, banjir bandang/banjir lahar dingin, kekeringan, tanah longsor, kebakaran (bangunan dan hutan), angin puting beliung. Data perkembangan kejadian bencana alam sangat diperlukan untuk

mengetahui

kecenderungannya

sehingga

dapat

dilakukan

langkah-langkah

penanganannya. Secara umum kebijakan pembangunan yang dilaksanakan terutama di daerah belum sepenuhnya mengakomodasi aspek pelestarian lingkungan. Pendekatan yang dilakukan masih bersifat sektoral, sehingga tidak ada korelasi dan keterkaitan antara suatu kegiatan dengan kegiatan pembangunan yang lain sehingga menimbulkan dampak terhadap keseimbangan lingkungan hidup. Setiap kebijakan dalam pemanfaatan sumberdaya alam tidak semata hanya dilihat dari pertimbangan nilai ekonomi yang bisa dihasilkan, tetapi juga harus mengedepankan pertimbangan nilai sosial budaya yang ditopang oleh kondisi lingkungan yang sehat, ketiga aspek tersebut merupakan pilar utama pembangunan berkelanjutan. Dengan diketahuinya kecenderungan dari isu strategis yaitu bencana di Kabupaten Magelang maka dapat disesuaikan dengan rencana masa mendatang yang harus mempertimbangkan aspek lingkungan, misalnya kerawanan longsor perlu diperhatikan dalam menentukan lokasi daerah terbangun, adanya

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-84


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

kenampakan alam di Kabupaten Magelang yaitu keberadaan Gunung Merapi akan membawa kerawanan apabila terjadi erupsi gunung merapi dan banjir lahar dingin, menurut informasi dari BPKP (Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi) bahwa siklus erupsi Gunung Merapi setiap empat sampai lima tahun sekali. Dibutuhkan perencanaan yang dapat meminimalisir dampak negatif dari adanya bencana tersebut. 4.3.4.1

Kerentanan Bencana Alam Bencana alam di Kabupaten Magelang yang dimasukkan dalam faktor pendorong isu strategis meliputi bencana erupsi gunung berapi dan banjir lahar dingin, bencana tanah longsor, kekeringan, bencana angin puting beliung, gempa bumi, banjir, dan kebakaran. Dapat dilihat pada Gambar 4.49, data kejadian bencana alam di Kabupaten Magelang menggunakan data tahun 2011-2016. Bencana tanah longsor, dalam enam tahun terakhir, bencana longsor paling besar pada pertengahan tahun 2016 sebanyak 98 kejadian tanah longsor. Hal ini dapat dipengaruhi dari curah hujan yang tinggi dan struktur tanah yang peka terhadap erosi sehingga terjadi bencana longsor. Kemudian untuk bencana angin puting beliung, kejadian bencana angin puting beliung terbanyak di tahun 2011 yaitu 39 kejadian bencana. Gempa bumi dari tahun 2011-2016 hanya terjadi sekali yaitu di tahun 2014 tepatnya di tanggal 25 Januari 2014. Untuk bencana banjir khususnya banjir lahar dingin terbanyak di tahun 2011 yaitu 50 kejadian bencana lahar dingin, hal ini merupakan dampak lanjutan setelah erupsi Gunung Merapi di tahun 2010. Kemudian untuk bencana kebakaran setiap tahun terjadi, terkait dengan lingkungan yaitu kebakaran hutan terbanyak terjadi di tahun 2015 yaitu terjadi 8 kejadian kebakaran hutan dan 37 kebakaran rumah. Kebakaran hutan ini dipengaruhi karena faktor alam yaitu musim kemarau yang mengakibatkan suhu panas dan terjadilah kebakaran di hutan, selain itu juga perilaku manusia seperti membuang puntung rokok sembarang di hutan dan perilaku pendaki gunung yang meninggalkan kayu api unggun yang masih menyala. Gambar 4.60 Jumlah Kejadian Bencana Alam di Kab. Magelang Tahun 2011-2016 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0

81

48 38

2011

50

48 39

29 11

45 39

35 25 15

32

27

2012 2013 2014

1

45

8

6

2015 pertengahan 2016

Tanah longsor

Angin puting beliung

Gempa

Banjir

Kebakaran

Sumber : Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang, 2016

a.

Bencana Erupsi Gunung Berapi dan Banjir Lahar Dingin Salah satu Gunung Berapi di Kabupaten Magelang adalah Gunung Merapi. Sejak tahun 1768 sudah tercatat lebih dari 80 kali letusan. Diantara letusan tersebut, merupakan letusan besar (VEI â&#x2030;Ľ 3) yaitu periode abad ke-19 (letusan tahun 1768, 1822, 1849, 1872) dan periode abad ke-20 yaitu 1930-1931. Erupsi abad ke-19 intensitas letusanya relatif

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-85


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

lebih besar, sedangkan letusan abad ke-20 frekuensinya lebih sering. Letusan G. Merapi sejak tahun 1872-1931 mengarah ke barat-barat laut. Tetapi sejak letusan besar tahun 1930-1931, arah letusan dominan ke barat daya sampai dengan letusan tahun 2001. Kecuali pada letusan tahun 1994, terjadi penyeimpangan ke arah selatan yaitu ke hulu K. Boyong, terletak antara bukit Turgo dan Plawangan. Erupsi terakhir pada tahun 2006, terjadi perubahan arah dari barat daya ke arah tenggara, dengan membentuk bukaan kawah yang mengarah ke Kali Gendol. Pada 25 Oktober 2010 status Merapi ditetapkan 'Awas' (Level IV), dengan kondisi akan segera meletus, ataupun keadaan kritis yang dapat menimbulkan bencana setiap saat. Aktivitas yang teramati secara visual yaitu, tanpa kubah lava, tanpa api diam, dan tanpa lava pijar guguran-guguran besar. Pada 26 Oktober 2010 pukul 17:02 WIB terjadi letusan pertama. Letusan bersifat eksplosif disertai dengan awan panas dan dentuman. Hal ini berbeda dengan kejadian sebelumnya, yaitu letusan bersifat efusif dengan pembentukan kubah lava dan awanpasan guguran. Letusan yang terjadi pada 29 - 30 Oktober lebih bersifat eksplosif. Pada 3 November 2010 terjadi rentetan awanpanas yang di mulai pada pukul 11:11 WIB. Korban jiwa akibat erupsi G. Merapi 2010 sebanyak 347 Orang (BNPB). Erupsi Gunung Merapi menimbulkan korban jiwa sebanyak 52 dan terdapat 93.114 orang mengungsi. Setelah erupsi pertama tanggal 26 Oktober hingga kini apa bila terjadi hujan di puncak G. Merapi, terjadi banjir lahar di sungai yang berhulu di G. Merapi. Gambar 4.61 Meletusnya Gunung Merapi Tahun 2010

Erupsi Merapi tahun 2010 menimbulkan bencana sekunder berupa banjir lahar dingin yang sangat besar sehingga terjadi kerusakan yang sangat parah pada sektor sarana prasarana wilayah seperti jembatan (jembatan prumpung di S. Pabelan, jembatan Tlatar, jembatan Srowol) yang runtuh/ambrol diterjang banjir lahar dingin. Bahlan beberapa desa di Kecamatan salam seperti Desa Gempol tenggelam oleh lumpur, Desa Sirahan di Kecamatan Ngluwar juga tenggelam. Belum lagi puluhan desa warganya harus mengungsi akibat desanya diterjang banjir lahar dingin. Daerah rawan banjir di Kabupaten Magelang terutama banjir lahar dingin adalah daerah di sekitar sungai yang berhulu di Merapi seperti Sungai Putih, S. Pabelan, S. Senowo, S. Krasak, S. Blongkeng, S. Lamat, S. Bebeng dan sebagainya meliputi Kecamatan Srumbung, Dukun, Sawangan, Muntilan, Mungkid, Salam dan Ngluwar. Bencana erupsi Merapi juga mengakibatkan vegetasi didaerah tangkapan air menjadi rusak, hal ini terjadi di beberapa kecamatan seperti Kecamatan Srumbung, Dukun dan Sawangan. Sementara itu beberapa wilayah juga mengalami kerusakan vegetasi seperti di Kecamatan Salam, Muntilan, Sawangan, Mungkid, Borobudur, Salaman dan Mertoyudan. Hal tersebut dapat berpotensi terhadap kelangkaan air bersih karena terjadinya kerusakan pada mata air di wilayah Merapi. Tercatat ada ratusan mata air di Kecamatan Srumbung dan Kecamatan Dukun yang mata airnya mengalami kerusakan berupa debitnya menurun, mata air pindah tempat dan mati sama sekali.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-86


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

60 50 40 30 20 10 0 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

Jumlah kejadian Banjir

Gambar 4.62 Grafik Kecenderungan Bencana Kejadian Banjir di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030

Tahun Sumber : Analisis, 2016

Data time series : 2011-2015 Data yang digunakan kejadian bencana banjir meliputi banjir dan banjir lahar dingin Baseline data : Jumlah kejadian banjir lahar dingin di tahun 2011-2015, terbanyak di tahun 2011 sebanyak 50 kejadian banjir lahar dingin karena di tahun 2010 terjadi erupsi Gunung Merapi jadi dengan adanya curah hujan tinggi maka material dari erupsi Gunung Merapi yang masih banyak terbawa aliran sungai dan terkena ke wilayah permukiman masyarakat. Banjir lahar dingin di tahun 2011 berdampak di sembilan kecamatan meliputi Kecamatan Salam (1 kejadian), Kecamatan Dukun (18 kejadian), Kecamatan Srumbung (2 kejadian), Kecamatan Ngluwar (1 kejadian), Kecamatan Sawangan (6 kejadian), Kecamatan Muntilan (18 kejadian), Kecamatan Mungkid (1 kejadian), Kecamatan Kaliangkrik (1 kejadian). Di tahun 2015, banjir lahar dingin sebanyak 3 kejadian yaitu di Kecamatan Sawangan, Mungkid, Muntilan, Dukun, Srumbung. Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, bencana banjir lahar dingin hingga tahun 2030 cenderung stagnan, kecuali apabila terjadi bencana erupsi Gunung Merapi yang dapat menimbulkan bencana banjir lahar dingin dan dipengaruhi oleh curah hujan yang tinggi. Gambar 4.63 Banjir Bandang di Kecamatan Sawangan Tahun 2016

Disamping banjir lahar dingin Merapi, juga terjadi banjir di beberapa wilayah seperti Bandongan, Kalingkrik, dan Tempuran, dll. Penyebab dari permasalahan banjir tersebut tak lepas dari berbagai faktor, di samping faktor curah hujan yang cukup tinggi, tipe dan karakter daerah, kondisi daerah tangkapan air sedikit, kurangnya kualitas dan kuantitas drainase, kurangnya pengelolaan daerah konservasi dan juga disebabkan oleh kegiatan seperti pembukaan lahan pada hulu sungai yang menyebabkan erosi sehingga terjadi sedimentasi dari erosi permukaan sungai. Hal tersebut mengakibatkan pendangkalan Sumber : suaramerdeka.com dan penyempitan badan sungai. Kurangnya kapasitas daya tampung sungai akhirnya menjadi pemicu terjadinya banjir. Faktor adanya pembuangan dan penumpukan sampah pada sungai dan saluran drainase juga dapat menyebabkan terjadinya banjir, karena hal ini akan memperlambat dan menyumbat aliran air. Bencana banjir bandang terjadi di tahun 2016 tepatnya di Bulan Maret. Banjir Bandang diakibatkan oleh hujan deras yang terjadi di lereng Gunung Merbabu, yaitu Desa Wonolelo, Kecamatan Sawangan. Banjir bandang tersebut menutup akses jalan Magelang-Boyolali yaitu memutuskan jembatan yang menghubungan Dusun Gratan, Desa Wonolelo, Kecamatan Sawangan, Kec. Sawangan, Kabupaten Magelang dengan Dusun Citran, Desa Jrakah, Kec. Selo, Kabupaten Boyolali Banjir bandang membawa material lumpul di Kali Sarangan.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-87


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.15 Peta Kerawanan Bencana Gunung Merapi

4.15

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-88

4-88


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

b. Bencana Tanah Longsor Gambar 4.64 Grafik Kecenderungan Bencana Kejadian Tanah Longsor di Kabupaten

100 80 60 40 20 0 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

Jumlah Kejadian Tanah Longsor

Magelang Tahun 2016-2030

Tahun Sumber : Analisis, 2016

Data time series : 2011-2015 Baseline data : Jumlah kejadian tanah longsor di tahun 2011-2015, terbanyak di tahun 2015 telah mencapai 81 kejadian. Kejadian tanah longsor di Kabupaten Magelang ini mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya, yaitu meningkat 17 kejadian. Daerah rawan longsor dijumpai di kawasan yang memiliki kelerengan lebih dari 40% dengan tekstur tanah berpasir, dan patahan, seperti Kecamatan Ngablak, Kajoran, Windusari, Bandongan, Kaliangkrik, Borobudur, Grabag, Candimulyo, Mertoyudan, Tempuran. Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, bencana tanah longsor hingga tahun 2030 semakin meningkat. Peningkatan bencana tanah longsor ini dipengaruhi oleh curah hujan yang tinggi dan kondisi karakteristik tanah yang peka terhadap erosi. c.

Bencana kekeringan Kekeringan merupakan hubungan antara ketersediaan air yang jauh dibawah kebutuhan air, baik untuk kebutuhan hidup, pertanian, kegiatan ekonomi dan lingkungan. Dampak kekeringan paling terasa pada pertanian yang membutuhkan banyak air, seperti padi sawah. Bencana kekeringan sangat terkait dengan hujan di suatu wilayah pada kurun waktu tertentu. Bencana kekeringan berdasarkan Data BPBD tahun 2015, terjadi 6 kejadian kekeringan di bulan Agustus dan September 2015. Daerah yang terkena kekeringan meliputi : Kecamatan Borobudur (Desa Kenalan dan Desa Candirejo), Kecamatan Salaman (Desa Margoyoso), dan Kecamatan Kajoran (Desa Wonogiri). Berdasarkan data dari BPBD Kabupaten Magelang terdapat sembilan kecamatan yang rawan kekeringan air bersih meliputi : Tabel 4.22 Daerah Rawan Kekeringan Air Bersih di Kabupaten Magelang

No

1

Kecamatan

Borobudur

Desa Kenalan Sambeng Ringinputih Candirejo Kembanglinmus Majaksingi

Jumlah Dusun 3 2 2 2 4 1

Jumlah Penduduk Tahun 2015 1.176 1.326 5.553 4.115 1.858 2.659

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Keterangan Rawan Tinggi Rawan Tinggi Rawan Sedang Rawan Sedang Rawan Sedang Rawan Sedang

4-89


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Jumlah Jumlah Penduduk Keterangan Dusun Tahun 2015 Wonogiri 2 2.094 Rawan Tinggi 2 Kajoran Kwaderan 2 2.181 Rawan Tinggi Margoyoso 3 3.717 Rawan Tinggi 3 Salaman Sriwedari 2 3.832 Rawan Tinggi 4 Srumbung Sudimoro 1 3.066 Rawan Sedang 5 Secang Ngabean 2 3.366 Rawan Sedang 6 Mertoyudan Pasuruhan 1 7.280 Rawan Sedang 7 Tegarejo Purwosari 2 2.241 Rawan Sedang 8 Ngablak Selomirah 1 2.224 Rawan Sedang 9 Secang Pucang 1 2.973 Rawan Sedang Jumlah 31 49.661 Sumber : Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang, 2016 No

Kecamatan

Desa

Di tahun 2015, Kekeringan di Magelang melanda di empat kecamatan yaitu Kecamatan Borobudur, Kecamatan Kajoran, Kecamatan Salaman, dan Kecamatan Secang. Sekitar 6.000 warga terancam krisis air bersih, kemudian para warga meminta bantuan kepada BPBD Kabupaten Magelang untuk mengirimkan bantuan air bersih. Gambar 4.65 Warga Desa Ngargoretno, Kecamatan Salaman mengantri Air di Sumber Mata Air Talokan

Sumber : http://www.koran-sindo.com/

Menurut warga, sumber mata air Talokan ini tidak jernih, tetapi hanya mata air tersebut yang dapat dimanfaatkan untuk mendapatkan air bersih. Air yang didapatkan harus disaring terlebih dahulu sebelum digunakan. Warga desa harus melewati jalan setapak dan berbukit lebih dari 1 km untuk mendapatkan air bersih. Kecamatan Borobudur merupakan wilayah yang terkena kekeringan saat musim kemarau, tepatnya di Dusun Wonosari. Dusun Wonosari adalah dusun yang miskin dengan sumber air bersih dan pada setiap musim kemarau, mata air selalu kering dan tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan 95 kepala keluarga yang tinggal di dusun. Oleh karena itu, BPBD Kab. Magelang melaksanakan dropping air bersih di Desa Candirejo, Kec. Borobudur. Sebenarnya di sekitar Dusun Wonosari masih ada sumber (mata air) yang bisa digunakan oleh warganya sebagai pemenuhan air bersih, namun mereka harus menempuh perjalanan sekitar 1 km untuk mendapatkan dan jalur menuju mata air hanya bisa ditempuh dengan berjalan kaki serta mata air hanya kecil dan harus mengantri untuk mengambil air. Pada bulan Juli 2015, BPBD Kab. Magelang telah mendistribusikan sebanyak sekitar 120.000 liter air layak konsumsi kepada masyarakat. Pada musim kemarau, BPBD telah mendistribusikan air bersih ke tiga lokasi yaitu Dusun Wonosari, Desa Candirejo; Dusun Wonolelo, Desa Kenalan; Dusun Sabrang, Desa Margoyoso, Kec. Salaman. Masalah air bersih di Kabupaten Magelang dengan dropping air hanya bersifat sementara, perlu direncanakan lagi alternatif penyaluran sumber daya air yang lebih baik lagi agar tidak terjadi kekeringan di musim kemarau.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-90


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Peta 4.16 Peta Kawasan Rawan Bencana Longsor di Kabupaten Magelang

4.16

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-91

4-91 4-58


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 4.66 Bantuan Dropping Air oleh BPBD Kabupaten Magelang Tahun 2015

Sumber : http://sikkam.arcapada.info/

d. Bencana angin puting beliung

50 40 30 20 10 0 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

Jumlah Kejadian Angin Puting Beliung

Gambar 4.67 Grafik Kecenderungan Bencana Kejadian Angin Puting Beliung di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030

Tahun Sumber : Analisis, 2016

Data time series : 2011-2015 Baseline data : Jumlah kejadian angin puting beliung di tahun 2011-2015, terbanyak di tahun 2011 sebanyak 39 kejadian angin puting beliung. Lokasi yang pernah terkena bencana angin puting beliung : Kecamatan Salaman, Kecamatan Candimulyo, Kecamatan Windusari, Kecamatan Srumbung, Kecamatan Secang, Kecamatan Ngluwar, Kecamatan Kajoran, Kecamatan Sawangan, Kecamatan Pakis, Kecamatan Ngablak, Kecamatan Bandongan, Kecamatan Mertoyudan,Kecamatan Salam, Kecamatan Borobudur, Kecamatan Kaliangkrik. Kecenderungan/tren : Berdasarkan hasil trendline, bencana angin puting beliung hingga tahun 2030 semakin meningkat. Tabel 4.23 Beberapa Kejadian Bencana Angin Puting Beliung di Kabupaten Magelang Tanggal Kejadian Bencana November 2013

November 2014

Lokasi

Deskripsi

Tiga dusun di di Desa Wuwuharjo, Kecamatan Kajoran di Kawasan Menoreh

Bencana angin puting beliung menyebabkan rumah roboh dan jaringan listrik sempat terputus. Bencana angin puting beliung terbesar di Kabupaten Magelang dalam sepuluh tahun terakhir. BPBD mencatat sedikitnya 395 rumah rusak berat dan ringan dihantam angin puting

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-92


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tanggal Kejadian Bencana

Lokasi

Deskripsi beliung tersebut. Mayoritas kerusakan tersebar di tujuh kecamatan. Meski tidak ada korban jiwa, namun kerugian akibat bencana ini ditaksir mencapai ratusan juta rupiah. Empat warga juga dilaporkan mengalami luka-luka. Tiga kecamatan yang mengalami kerusakan terparah adalah Kecamatan Borobudur, Tempuran dan Mertoyudan. Tiga rumah di Kecamatan Borobudur bahkan ambruk rata dengan tanah. Angin puting beliung juga menghantam Kecamatan Salam, Srumbung, Salaman dan Ngluwar.

Rumah Roboh di Desa Sembungan, Kec. Borobudur akibat bencana Puting Beliung (November 2014) (Sumber: http://regional.kompas.com/)

November 2015

Dusun Kacetan, Desa Ngargosoko, Kecamatan Kaliangkrik

bencana angin puting beliung menyebabkan 124 rumah rusak di warga Dusun Kacetan, Desa Ngargosoko, Kecamatan Kaliangkrik dengan rincian 30 rumah rusak berat, 50 rumah rusak sedang, dan 44 rusak ringan. Kerugian akibat bencana tersebut, ditaksir mencapai ratusan juta. Angin puting beliung terjadi sekitar pukul 15.30 WIB. Warga empat desa, SAR, Banser,

Dalmas Polres Magelang, dan warga setempat bergotong- royong memperbaiki atap rumah yang berhamburan disapu angin. Angin puting beliung (tanggal 7 November 2015) (Sumber : http://www.kabarmagelang.com/)

Januari 2016

Desa Sidomulyo, Kec. Salaman (lereng perbukitan Menoreh)

April 2016

Dusun Nglerep, Desa Deyangan, di Kecamatan Mertoyudan

Bencana ini menyebabkan rumah yang rusak terkena angin puting beliung di Dusun Sojomerto tercatat 24 rumah warga rusak, di Dusun Drojogan, Desa Sidomulyo 15 rumah rusak, sementara di Desa Ringin Anom, Kecamatan Tempuran 13 rumah dinyatakan rusak Berdasarkan data rumah yang mengalami rusak akibat puting beliung sebanyak 14 rumah rusak ringan, dan satu rumah milik Laksmiyatun rusak berat.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-93


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

e.

Bencana gempa bumi Dalam lima tahun terakhir, bencana gempa bumi terjadi di tahun 2014 tepatnya di tanggal 25 Januari 2014. Gempa Bumi tersebut bersumber di Kebumen. Dampak gempa bumi terparah dirasakan di Kabupaten Magelang yaitu tembok rumah yang roboh bahkan hingga konstruksi rumah yang roboh total terdapat di 9 lokasi meliputi Kecamatan Ngluwar, Salaman, Kaliangkrik, Tempuran, Borobudur.

f.

Bencana kebakaran

Gambar 4.68 Grafik Kecenderungan Bencana Kejadian Kebakaran di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2030 Jumlah Kejadian Kebakaran

60 50 40 30 20 10 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030

0

Tahun Sumber : Analisis, 2016

Data time series : 2011-2015 Data kejadian kebakaran meliputi kebakaran bangunan dan kebakaran hutan Baseline data : Jumlah kejadian kebakaran di tahun 2011-2015, terbanyak di tahun 2015 sebanyak 45 kejadian kebakaran. Terkait dengan isu lingkungan yaitu berkaitan dengan bencana kebakaran hutan di Kabupaten Magelang karena adanya dua hutan taman nasional di Kabupaten Magelang yaitu Hutan Taman Nasional Gunung Merapi dan Hutan Taman Nasional Gunung Merapi yang bersifat lindung. Pada tahun 2015 terjadi 8 kejadian kebakaran hutan sebagai berikut : Gambar 4.69 Kejadian Kebakaran Hutan di Kabupaten Magelang Tahun 2015 3 2

2

2

1

1 0

2

Kec. Kaliangkrik Kec. Sawangan (Hutan (Hutan Puncak Taman Nasioal Gunung Sumbing) Gunung Merbabu)

1

Kec. Srumbung (Hutan Taman Nasional Gunung Merapi)

Kec. Grabag (Hutan Kec. Dukun (Hutan Gunung Andong) Rakyat Blok Deles dan Gremeng)

Sumber : Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang, 2016

Kecenderungan/tren :

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-94


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Berdasarkan hasil trendline, bencana kebakaran hingga tahun 2030 semakin meningkat, baik kebakaran hutan maupun kebakaran bangunan. Berdasarkan hasil trendline, kasus kejadian bencana alam di Kabupaten Magelang untuk tahun mendatang semakin mengalami peningkatan yaitu bencana tanah longsor, angin puting beliung, kebakaran, untuk banjir tidak mengalami peningkatan, terutama banjir lahar dingin dapat terjadi apabila terjadi erupsi Gunung Merapi.

4.4

Pengkajian dan Analisis Dampak/Risiko Lingkungan Tahap kajian pengaruh merupakan tahap analisis lanjutan setelah isu-isu strategis potensial. Hal ini bertujuan untuk memperkirakan dan menghitung besaran dampak dari isu strategis. Kajian pengaruh dan evaluasi Kebijakan, Rencana dan/atau Program (KRP) Rancangan Peraturan Daerah RTRW Kabupaten Magelang dilakukan berdasarkan dari isu strategis potensial lingkungan hidup maupun terhadap KRP RTRW Kabupaten Magelang itu sendiri.

4.4.1

Analisis Kebijakan Dalam penyusunan Kebijakan, Rencana dan/atau Program (KRP) pembangunan di Indonesia sekarang ini sudah mempertimbangkan prinsip pembangunan berkelanjutan. Menurut UU No. 32 Tahun 2009 tentang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup, menyatakan bahwa Pembangunan berkelanjutan adalah upaya sadar dan terencana yang memadukan aspek lingkungan hidup, sosial, dan ekonomi ke dalam strategi pembangunan untuk menjamin keutuhan lingkungan hidup serta keselamatan, kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan. Dalam menyusun Kebijakan, Rencana dan/atau Program (KRP) juga disertai dengan penyusunan KLHS, sesuai dengan pasal 15 UU No. 32 Tahun 2009 tersebut menyebutkan bahwa pemerintah dan pemerintah daerah wajib membuat KLHS yang terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program untuk memastikan

bahwa

di

dalam

menyusun

kebijakan,

rencana,

dan

program

menggunakan prinsip pembangunan berkelanjutan. Selain itu, di PP No. 46 tahun 2016 pasal 2 â&#x20AC;&#x153; Kabupaten Magelang merupakan salah satu daerah yang sedang menyusun revisi RTRW Kab. Magelang disertai dengan penyusunan KLHS, hal tersebut mencerminkan bahwa dalam perencanaan

kebijakan,

rencana,

dan

program

berdasarkan

pada

pembangunan

berkelanjutan. Gambar 4.70 Proses Perumusan Kebijakan/Peraturan Perundang-undangan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-95


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Pengaruh agama, adat, warisan nasional

Ketentuan Peraturan (UUD) Vertikal

Pengaruh sumber formal hukum lain (kebiasaan, doktrin, yurispudensi, dll.)

(Superior)

Horizontal

Ketentuan Peraturan (UU-1)

Horizontal

Ketentuan Peraturan (UU-2)

Vertikal Pengaruh sistem hukum luar (common law, civil law)

Ketentuan Peraturan (UU-3)

(posterior)

(Inferior)

Ketentuan Peraturan (PP)

Pengaruh sistem non hukum lain (ekonomi, politik, sos-bud)

Sumber: Bappenas et al 2012

Gambaran di atas tidak hanya berlaku pada peraturan perundang-undangan di tingkat nasional tetapi juga untuk tingkat daerah, baik provinsi maupun kabupaten/kota. Dengan kata lain setiap kebijakan atau peraturan perundang-undangan di setiap tingkat selalu ada pertimbangan keterkaitan vertikal dan horizontal, bahkan baik yang bersifat formal maupun informal. Sementara itu untuk proses realisasi kebijakan tersebut maka perlu dikaji sistem kebijakan terkait secara keseluruhan kemudian sistem kelembagaan sebagai pelaksana serta sistem operasional yang menjelaskan bagaimana kebijakan tersebut dapat efektif manfaatnya bagi seluruh pemangku kepentingan secara adil, proposional dan berkelanjutan. Kebijakan atau peraturan perundang-undangan di setiap tingkat selalu ada pertimbangan keterkaitan vertikal dan horizontal, baik bersifat formal maupun informal. Proses realisasi kebijakan perlu dikaji sistem kebijakan terkait secara keseluruhan kemudian sistem kelembagaan sebagai pelaksana serta sistem operasional yang menjelaskan bagaimana kebijakan tersebut dapat efektif manfaatnya bagi seluruh pemangku kepentingan secara adil, proposional, dan berkelanjutan. Adapun prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan yang sudah diakomodir oleh rancangan RTRW Kabupaten Magelang, yaitu : 1.

Interdependancy (saling ketergantungan/keterkaitan) yang mencakup keterkaitan antar wilayah, antar sektor, antar tingkat pemerintahan, dan antar pemangku kepentingan

2.

Equilibrium (keseimbangan), yaitu antara kepentingan ekonomi, sosial budaya, lingkungan

3.

Justice (keadilan) baik antar kelompok masyarakat maupun antar generasi

Keterkaitan vertikal kebijakan, rencana, program Perencanaan Kabupaten Magelang harus terintegrasi dan konsisten terhadap Perencanaan Pembangunan di tingkat nasional dan operasionalnya di tingkat provinsi yang bersangkutan (Provinsi Jawa Tengah). Hubungan secara horizontal yaitu harmonisasi antara perencanaan ruang lainnya. Berikut merupakan keterkaitan kebijakan, rencana, dan program pembangunan nasional secara vertikal di Kabupaten Magelang secara ilustratif digambarkan sebagai berikut : Gambar 4.71 Keterkaitan Perencanaan Pembangunan Nasional-ProvinsiKabupaten/Kota NASIONAL

PROVINSI Menjadi

Perhatian RPJPN RPJPD Prov. 2005-2025 Jateng PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

KAB/KOTA Lingkup Internal

4-96

2005-2025

RTRW Kab.

RPJPD Kab. Magelang


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Pada RPJP Nasional untuk 5 tahunan ketiga (2015-2019) disebutkan bahwa konsentrasi pembangunan pada saat ini yaitu 5 tahun ketiga disebutkan sebagai berikut: “Memantapkan pembangunan secara menyeluruh dengan menekankan pembangunan keunggulan kompetitif perekonomian yang berbasis SDA yang tersedia, SDM yang berkualitas, serta kemampuan IPTEK”. Untuk perencanaan 5 tahun terakhir (2010-2024) dari RPJPN adalah “Mewujudkan masyarakat Indonesia yang mandiri, maju, adil dan makmur melalui percepatan pembangunan di segala bidang dengan struktur perekonomian yang kokoh berlandaskan keunggulan kompetitif”. Dari kebijakan tersebut dapat disimpulkan bahwa fokus pembangunan ada pada pembangunan kualitas manusia yang mandiri, makmur dan berkemampuan mengelola daya saing yang unggul. Kemudian penjabaran di RPJPD Kabupaten Magelang Tahun 2005–2025 bertujuan untuk (a) mendukung koordinasi antarpelaku pembangunan dalam pencapaian tujuan daerah, (b) menjamin terciptanya integrasi, sinkronisasi dan sinergi baik antar daerah, antarruang, antarwaktu, antarfungsi pemerintah maupun antara Pusat dan Daerah, (c) menjamin keterkaitan

dan

konsistensi

antara

perencanaan,

penganggaran,

pelaksanaan

dan

pengawasan, (d) menjamin tercapainya penggunaan sumber daya secara efisien, efektif, berkeadilan dan berkelanjutan, dan (e) mengoptimalkan partisipasi masyarakat. Sedangkan di dalam RPJMD Kabupaten Magelang Tahun 2014-2019, dilakukan penilaian kinerja dengan tiga indikator aspek utama yaitu aspek kesejahteraan masyarakat, pelayanan umum, dan daya saing daerah. Ketiga aspek ini menunjukkan pilar utama yang harus menjadi fokus pembangunan daerah dalam mengalokasikan dan mendistribusikan semua sumber daya yang dimiliki daerah dengan menguatkan jejaring antara pemerintah, dunia usaha, dan kelompok masyarakat. Aspek kesejahteraan masyarakat dan aspek daya saing menjadi indikator kinerja tujuan dan dijadikan indikator kinerja utama (IKU) tingkat Kabupaten Magelang. Sedangkan aspek pelayanan umum merupakan indikator kinerja sasaran. Misi RPJMD Kabupaten Magelang Tahun 2014-2019 : 1.

Mewujudkan peningkatan kualitas sumber daya manusia dan kehidupan beragama

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-97


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

2.

Membangun perekonomian daerah berbasis potensi lokal yang berdaya saing

3.

Meningkatkan pembangunan prasarana dan sarana daerah

4.

Memanfaatkan dan mengelola sumber daya alam berbasis kelestarian lingkungan hidup

5.

Meningkatkan kualitas penyelenggaraan tata kelola pemerintahan yang baik dan demokratis

6.

Meningkatkan keamanan dan kententraman masyarakat

Selanjutnya, di revisi RTRW Kabupaten Magelang Tahun 2010-2030, Tujuan RTRW Kabupaten Magelang adalah “untuk

mewujudkan ruang wilayah Daerah sebagai sentra agrobisnis

berbasis pada pertanian, pariwisata dan industri yang mengutamakan pemanfaatan potensi lokal

melalui

sinergitas

pembangunan

perdesaan-perkotaan,

yang

memperhatikan

pelestarian fungsi wilayah sebagai daerah resapan air”. Kebijakan dan strategis penataan ruang Daerah meliputi: 1.

peningkatan hubungan perkotaan – perdesaan;

2.

pengembangan pusat pelayanan yang mampu menjadi pusat pemasaran hasil komoditas Daerah;

3.

pengendalian alih fungsi lahan pertanian produktif;

4.

peningkatan daya tarik wisata;

5.

pengembangan industri;

6.

peningkatan pengelolaan kawasan pelestarian alam dan kawasan cagar budaya

7.

peningkatan pengelolaan kawasan lindung;

8.

pengurangan kegiatan budidaya di kawasan lindung;

9.

pengendalian perkembangan kegiatan budi daya agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup;

10. pengembangan prasarana Daerah; 11. peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan; dan pengembangan kawasan strategis Daerah. Dari misi dalam RPJMD dan tujuan serta kebijakan dalam Rancangan RTRW Kabupaten Magelang, sudah menunjukkan upaya untuk mengintegrasikan kepentingan lingkungan hidup yaitu di RPJMD terkait misi “memanfaatkan dan mengelola sumber daya alam berbasis kelestarian hidup” dan untuk di RTRW terdapat pada kebijakan RTRW yaitu “pengendalian perkembangan kegiatan budidaya agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup”. Berikut tabel persandingan KLHS RPJMD Kabupaten Magelang Tahun 2014-2019 dengan KLHS RTRW Kabupaten Magelang Tahun 2010-2030. Tabel Persandingan antara Isu Strategis di KLHS RTRW Kabupaten Magelang dengan Isu Strategis di KLHS RPJMD Kabupaten Magelang Isu Strategis KLHS RTRW Kab. Magelang Fisik-Kimia 1. Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air 2. Kualitas Udara dan Perubahan Iklim 3. Menurunnya Kualitas Tanah Ekosistem 4. Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Sosial, Budaya, Ekonomi 5. Kesehatan masyarakat

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Isu Strategis KLHS RPJMD Kab. Magelang Kesenjangan Sosial Belum Optimalnya Pelayanan Kesehatan Belum Optimalnya Pelayanan Pariwisata Belum Optimalnya Produksi dan Produktivitas Pertanian Belum Optimalnya Produksi dan Distribusi Perindustrian dan Perdagangan Kerusakan Lingkungan Pencemaran Lingkungan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-98


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

6.

Rendahnya Tingkat Masyarakat 7. Konflik Sosial Bencana Alam 8. Tingginya Bencana Alam

Berdasarkan

PP

No.

Kesejahteraan

46

Tahun

2016,

8.

Bencana Alam

identifikasi

isu

pembangunan

berkelanjutan

mempertimbangkan hasil KLHS dari Kebijakan, Rencana, dan/atau Program pada hirarki di atasnya yang harus diacu, serupa, dan berada pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau relevansi langsung. KLHS RTRW Kabupaten Magelang mengacu pada KLHS RPJMD Kabupaten Magelang 2014-2019. Pada KLHS RPJMD Kabupaten Magelang terdapat delapan isu strategis sama halnya dengan isu strategis KLHS RTRW Kabupaten Magelang. Dari delapan isu KLHS RTRW semuanya berkaitan dengan isu-isu KLHS RPJMD Kabupaten Magelang. Ditinjau dari aspek isu strategis meliputi isu lingkungan, sosial dan ekonomi, budaya, kesehatan, dan bencana alam. 

Hasil Pengkajian Dampak dan Pemilihan Dampak Strategis Pengkajian potensi dampak rancangan RTRW Kabupaten Magelang Tahun 2010-2030 terhadap kondisi lingkungan hidup (delapan isu strategis beserta baseline

data

pendukungnya), dilakukan melalui beberapa tahap. Tahap pertama, tim konsultan pendamping KLHS memberikan cara pengkajian dampak RTRW Kabupaten Magelang yaitu dengan

mengidentifikasi

potensi

dampak

terhadap

kondisi

lingkungan.

Proses

pengidentifikasian dampak RTRW tersebut dibahas bersama dengan POKJA KLHS Kabupaten Magelang dalam Rapat pembahasan rapat kajian dampak selama dua hari (berita acara terlampir). Dalam pengidentifikasian dampak tersebut dilakukan dengan meneliti rancangan perda RTRW Kabupaten Magelang baik dalam aspek struktur ruang, pola ruang, dan kawasan strategis yang berdampak negatif bagi isu-isu strategis KLHS. Kemudian dari setiap program RTRW (1) dideskripsikan dampak baik dampak turunan, antar wilayah, kumulatif, dan antar sektor, (2) identifikasi tujuan, kebijakan/strategi RTRW yang terhambat oleh dampak, dan (3) langkah mitigasi/alternatif untuk mengurangi dampak. Ringkasan Hasil Kajian Tabel di bawah menyajikan ringkasan hasil kajian potensi dampak (negatif) rancangan RTRW Kabupaten Magelang terhadap isu strategis yang telah dikonsultasikan dengan seluruh pemangku kepentingan terkait. Hasil kajian secara lengkap disajikan dalam Lampiran 3. Tabel 4.24 Ringkasan Hasil Kajian Dampak RTRW terhadap Isu Strategis Program Revisi RTRW yang No. berdampak negatif terhadap KLHS Program Struktur Ruang 1. Pembangunan jalan arteri primer bukan jalan bebas hambatan (jalan lingkar Secang-Mungkid)

Isu Strategis Terkait

  

2.

Pembangunan jalan bebas

  

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Konflik Sosial Tingginya Potensi Bencana Alam Menurunnya Kuantitas dan

Lokasi

   

Kecamatan Secang Kecamatan Tegalrejo Kecamatan Candimulyo Kecamatan Mungkid

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Lokasi jalan tol timur magelang :

4-99


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Program Revisi RTRW yang berdampak negatif terhadap KLHS hambatan beserta interchange (Semarang-Jogja)

Isu Strategis Terkait

 

Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Konflik Sosial Tingginya Potensi Bencana Alam

Pengembangan prasarana jaringan perpipaan air minum sistem non perpipaan (penggalian atau pemanfaatan air permukaan) Pengembangan prasarana jaringan perpipaan air minum sistem non perpipaan (pengeboran air tanah secara terkendali dengan mempertimbangkan kelestarian lingkungan) Peningkatan dan pengembangan bendungan dan/atau embung Perwujudan sistem jaringan drainase (Normalisasi saluran sungai) Peningkatan dan pengembangan prasarana jaringan irigasi

 

Konflik Sosial Tingginya Potensi Bencana Alam

 

Konflik Sosial Tingginya Potensi Bencana Alam

Seluruh 21 kecamatan

   

Konflik Sosial Tingginya Potensi Bencana Alam Konflik Sosial Tingginya Potensi Bencana Alam

Seluruh 21 kecamatan

Konflik Sosial

Pengembangan TPA (Pemrosesan Pemrosesan Akhir) sampah Regional dan Pembangunan TPA di kecamatan lainnya

Menurunnya Kuantitas dan

 

3.

4.

5. 6.

7.

8.

Lokasi Kecamatan Grabag, Kecamatan Tegalrejo, Kecamatan Candimulyo, Kecamatan Sawangan, Kecamatan Dukun, dan Kecamatan Srumbung  Lokasi jalan tol barat magelang : Kecamatan Windusari, Kecamatan Bandongan, Kecamatan Tempuran, Kecamatan Salaman Seluruh 21 kecamatan

Seluruh 21 kecamatan

Kecamatan Bandongan Kecamatan Borobudur Kecamatan Candimulyo Kecamatan Dukun Kecamatan Grabag Kecamatan Kajoran Kecamatan Kaliangkrik Kecamatan Mertoyudan Kecamatan Mungkid Kecamatan Muntilan Kecamatan Ngablak Kecamatan Ngluwar Kecamatan Pakis Kecamatan Salam Kecamatan Salaman Kecamatan Sawangan Kecamatan Secang Kecamatan Srumbung Kecamatan Tegalrejo Kecamatan Tempuran Kecamatan Windusari Kecamatan Tempuran (rencana TPA Regional) Desa Tegalsari, Kecamatan Candimulyo (rencana TPA lokal) Kecamatan Mertoyudan dan Kecamatan Grabag (eksisting)

                     

Kualitas Air 

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

Menurunnya Kualitas Tanah

Rendahnya Kualitas Kesehatan

 

Masyarakat

9.

Pembangunan Jaringan Jalur kereta api Semarang-MagelangYogyakarta

Konflik Sosial

Tingginya Potensi Bencana Alam

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan

Iklim 

Degradasi DAS dan Kawasan

    

Kecamatan Grabag Kecamatan Secang Kecamatan Tegalrejo Kecamatan Candimulyo Kecamatan Mungkid

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-100


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

10.

Program Revisi RTRW yang berdampak negatif terhadap KLHS

Pembangunan Jalur Bedah Menoreh

Isu Strategis Terkait

  

Berfungsi Lindung Konflik Sosial Tingginya Potensi Bencana Alam Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Lokasi 

Kecamatan Borobudur

 

Kecamatan Salaman Kecamatan Borobudur

Seluruh 21 kecamatan : Kawasan Strategis Pariwisata A, Kawasan Strategis Pariwisata B Kawasan Strategis Pariwisata C Kawasan Strategis Pariwisata D

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

11.

Peningkatan sarana dan prasarana pariwisata

Konflik Sosial

Tingginya Potensi Bencana Alam

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Menurunnya Kualitas Tanah Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Rendahnya Kualitas Kesehatan Masyarakat Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat Konflik Sosial

      Program Pola Ruang 12. Penetapan kawasan dan strategi penanganan kawasan hutan produksi berdasarkan kesesuaian tanahnya

13.

Penetapan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan untuk mendukung program ketahanan pangan nasional;

 

   

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat Konflik Sosial

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Menurunnya Kualitas Tanah Rendahnya Kualitas Kesehatan Masyarakat

Hutan produksi terbatas - Kecamatan Bandongan - Kecamatan Grabag - Kecamatan Kaliangakrik - Kecamatan Kajoran - Kecamatan Ngablak - Kecamatan Windusari Hutan produksi tetap - Kecamatan Bandongan - Kecamatan Grabag - Kecamatan Kajoran - Kecamatan Kaliangkrik - Kecamatan Ngablak - Kecamatan Salaman - Kecamatan Tempuran - Kecamatan Windusari  Kecamatan Bandongan  Kecamatan Borobudur  Kecamatan Candimulyo  Kecamatan Dukun  Kecamatan Grabag  Kecamatan Kajoran  Kecamatan Kaliangkrik  Kecamatan Mertoyudan  Kecamatan Mungkid  Kecamatan Muntilan  Kecamatan Ngablak  Kecamatan Ngluwar  Kecamatan Pakis  Kecamatan Salam  Kecamatan Salaman  Kecamatan Sawangan  Kecamatan Secang  Kecamatan Srumbung  Kecamatan Tegalrejo  Kecamatan Tempuran  Kecamatan Windusari

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-101


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No. 14.

Program Revisi RTRW yang berdampak negatif terhadap KLHS Peningkatan produktivitas komoditas tanaman pangan, hortikultura, perkebunan.

Isu Strategis Terkait     

15.

Pengembangan agrowisata, agroindustri dan prasaranasarana pendukungnya.

     

16.

Mengarahkan kegiatan industri sesuai klasifikasinya ke kawasan Peruntukan industri

    

17.

Peningkatan prasarana dan sarana kawasan peruntukan industri;

     

18.

Pertambangan mineral dan batu bara (mineral logam, mineral bukan logam dan batuan)

      

19.

Perwujudan kawasan

  

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Menurunnya Kualitas Tanah Rendahnya Kualitas Kesehatan Masyarakat Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Menurunnya Kualitas Tanah Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Rendahnya Kualitas Kesehatan Masyarakat Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat Konflik Sosial Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Menurunnya Kualitas Tanah Rendahnya Kualitas Kesehatan Masyarakat Konflik Sosial Tingginya Potensi Bencana Alam Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Menurunnya Kualitas Tanah Rendahnya Kualitas Kesehatan Masyarakat Konflik Sosial Tingginya Potensi Bencana Alam Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Menurunnya Kualitas Tanah Rendahnya Kualitas Kesehatan Masyarakat Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat Konflik Sosial Tingginya Potensi Bencana Alam Menurunnya Kuantitas dan

Lokasi                     

     

     

Kecamatan Bandongan Kecamatan Borobudur Kecamatan Candimulyo Kecamatan Dukun Kecamatan Grabag Kecamatan Kajoran Kecamatan Kaliangkrik Kecamatan Mertoyudan Kecamatan Mungkid Kecamatan Muntilan Kecamatan Ngablak Kecamatan Ngluwar Kecamatan Pakis Kecamatan Salam Kecamatan Salaman Kecamatan Sawangan Kecamatan Secang Kecamatan Srumbung Kecamatan Tegalrejo Kecamatan Tempuran Fisiografis pegunungan : Kecamatan Ngablak, Pakis Kaliangkrik, Windusari, Kajoran, Dukun, Srumbung, Grabag, Fisiografis datar : Mertoyudan, Borobudur, Tempuran, Salam,

Kecamatan Mungkid; (eksisting) Kecamatan Mertoyudan; Kecamatan Tegalrejo; Kecamatan Secang; (eksisting dan penambahan baru) Kecamatan Tempuran Kecamatan Salaman

Kecamatan Mungkid; (eksisting) Kecamatan Mertoyudan; Kecamatan Tegalrejo; Kecamatan Secang; (eksisting dan penambahan baru) Kecamatan Tempuran Kecamatan Salaman

Zona lindung 3 (L3) yaitu : Kali Pabelan, Kali Lamat, Kali Blongkeng, Kali Putih, Kali Bebeng, Kali Krasak Kali Progo

Seluruh 21 kecamatan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-102


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Program Revisi RTRW yang berdampak negatif terhadap KLHS permukiman

No.

Isu Strategis Terkait

   

Lokasi

Kualitas Air Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Menurunnya Kualitas Tanah Rendahnya Kualitas Kesehatan Masyarakat Konflik Sosial

Sumber : Analisis, 2016

4.4.1

Pengkajian Dampak Dalam menganalisis Dampak Kebijakan, Rencana, dan/atau Program (KRP) di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang terhadap Isu Strategis, terdapat indikator dalam mengkaji dampak KRP adalah daya dukung dan daya tampung lahan. Daya dukung dan daya tampung lahan dijelaskan melalui tiga aspek yaitu daya dukung lahan untuk pangan, daya dukung lahan, dan daya dukung air, kedua daya dukung ini perlu diperkirakan dampaknya di masa mendatang guna mendukung pembangunan berkelanjutan yang mempertimbangkan aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan untuk penjelasan sebagai berikut : a. Daya Dukung Lahan untuk Pangan Konsumsi beras mulai tahun 2015 berdasarkan hasil prognosa terkait konsumsi beras oleh Kementerian Pertanian sebesar

124,89 kg/orang/tahun. Asumsi konsumsi beras untuk

perhitungan daya dukung lahan untuk pangan Kabupaten Magelang adalah 124 kg/orang/tahun. Trend konsumsi beras di Indonesia mengalami penurunan hal tersebut diperkirakan adanya peningkatan kesejahteraan masyarakat dan kesadaran tentang kesehatan dan mulai mengonsumsi bahan makanan pangan yang lain. Tetapi dalam perhitungan proyeksi di bawah tetap menggunakan angka maksimal yaitu 124 kg/orang/tahun. Kabupaten Magelang

yang memiliki sektor basis di sektor pertanian ini perlu

dipertimbangkan daya dukung lahan persawahan melalui daya dukung pangan yang dihitung berdasarkan rasio perbandingan kebutuhan beras terhadap produksi beras di Kabupaten Bandung, yaitu Indeks Daya Dukung Lahan untuk pangan (DDL) :

Indeks Daya Dukung Lahan untuk pangan (DDL) = Jumlah produksi beras per tahun Jumlah konsumsi beras per tahun

Tabel 4.25 Perhitungan Daya Dukung Lahan Pangan di Kabupaten Magelang Tahun 2015 Perhitungan DDL untuk Pangan Tahun 2015

Jumlah

Luas Lahan Pertanian Tahun 2015 (Ha) Luas Panen (Ha) (74% dari lahan pertanian Produktivitas padi (ton/ha/tahun) Jumlah produksi padi (ton) Penggunaan GKG (7,3%) a. Bibit/benih (0,9%) b. Industri non makanan (0,56%) c. Pakan ternak/unggas (0,44%) d. Susut/tercecer (5,4%)

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

80.306,17 59.084,00 6 366.981 3.303 2.055 1.615 19.817

4-103


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Perhitungan DDL untuk Pangan Tahun 2015

Jumlah

Jumlah Penggunaan GKG GKG diolah menjadi beras Produksi beras per tahun (63,2%) Jumlah Penduduk Kab. Magelang Tahun 2015 (jiwa) Angka konsumsi beras (kg/tahun/tahun) Jumlah beras dikonsumsi (ton) = Jumlah penduduk x angka konsumsi beras Indeks DDL (Daya Dukung Lahan) untuk pangan

26.790 340.191 215.001 1.245.496 124 154.442 139%

Suplus beras (ton)

60.559

Sumber : Analisis, 2016

Konsumsi beras di tahun 2015 adalah 154.442 ton/tahun dan indeks daya dukung pangan 139% dari kebutuhan. Secara umum daya dukung lahan pertanian di Kabupaten Magelang tahun 2015 masih mencukupi untuk kebutuhannya, dengan rasio 139% mencakup 21 kecamatan kecuali Kecamatan Ngablak dan Kecamatan Pakis. Tabel 4.26 Proyeksi Jumlah Beras yang dikonsumsi (ton) di Kabupaten Magelang Tahun 2016-2037 Tahun

Jumlah Penduduk

angka konsumsi (kg/orang/tahun)

Jumlah beras yang dikonsumsi (ton)

2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 2029 2030 2031 2032 2033 2034 2035 2036 2037

1.258.645 1.271.943 1.285.390 1.298.990 1.312.744 1.326.653 1.340.719 1.354.945 1.369.332 1.383.882 1.398.597 1.413.479 1.428.530 1.443.752 1.459.148 1.474.718 1.490.466 1.506.393 1.522.501 1.538.793 1.555.272 1.571.938

124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124 124

156.072 157.721 159.388 161.075 162.780 164.505 166.249 168.013 169.797 171.601 173.426 175.271 177.138 179.025 180.934 182.865 184.818 186.793 188.790 190.810 192.854 194.920

Sumber : Analisis, 2016

Tabel 4.27 Luas Lahan Sawah yang Terkonversi akibat Pembangunan Struktur Ruang dan Pola Ruang Program Struktur Ruang dan Pola Ruang yang mengalihfungsi lahan Jalan Lingkar SecangMungkid

Alih fungsi lahan persawahan Lahan basah (Sawah irigasi)

Lahan kering (Sawah tadah hujan)

31,55

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

44,77

Luas lahan sawah terkonversi 76,32

4-104


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Program Struktur Ruang dan Pola Ruang yang mengalihfungsi lahan Jalan tol barat Magelang Jaringan jalur kereta api Bedah Menoreh Kawasan Industri Kawasan permukiman perdesaan Kawasan permukiman perkotaan Jumlah

Alih fungsi lahan persawahan Lahan basah (Sawah irigasi)

Lahan kering (Sawah tadah hujan)

Luas lahan sawah terkonversi

57,04 27,44 2,70 80,71

70,09 33,25 0,25 12,34

127,13 60,69 2,95 93,05

17,09

37,62

54,71

994,88

357,77

1.352,65

1.211,41

556,09

1.767,50

Sumber : Analisis, 2016

Total luas lahan sawah (sawah irigasi dan sawah tadah hujan) akibat rencana program struktur ruang dan pola ruang RTRW Kabupaten Magelang tahun 2010-2030 akan mengalihfungsikan lahan sawah seluas 1.767,50 Ha dengan komposisi sawah irigasi terkonversi 1.211,41 Ha dan sawah tadah hujan seluas 556,09 Ha. Tabel 4.28 Perhitungan Daya Dukung Lahan untuk Pangan di Kabupaten Magelang Tahun 2037 Perhitungan DDL untuk Pangan Tahun 2037

Luas lahan basah eksisting

Luas lahan kering eksisting

Luas Lahan Pertanian Tahun 2015 39.006,83 41.299,34 Pembangunan yang mengalihfungsikan 1.211,41 556,09 lahan sawah Sisa lahan sawah 37.795,42 40.743,25 Total sisa lahan sawah (Ha) Luas Panen (74%) Produktivitas gabah kering (ton/ha/tahun) Jumlah produksi padi Penggunaan GKG (7,3%) a. Bibit/benih (0,9%) b. Industri non makanan (0,56%) c. Pakan ternak/unggas (0,44%) d. Susut/tercecer (5,4%) Jumlah Penggunaan GKG GKG diolah menjadi beras Produksi beras per tahun (63,2%) Jumlah Penduduk Kab. Magelang (jiwa) Tahun 2037 Angka konsumsi beras (kg/tahun/tahun) Jumlah beras dikonsumsi (ton) = Jumlah penduduk x angka konsumsi beras DDL (Daya Dukung Lahan) untuk pangan Suplus beras (ton)

Jumlah 80.306,17 1.767,50 78.538,67 78.538,67 58.118,62 6,00 348.711,69 3.138 1.953 1.534 18.830 25.456 323.256 204.298 1.571.938 124 194.920 105% 9.377

Sumber : Analisis, 2016

Berdasarkan tabel di atas, Konsumsi beras di tahun 2017 adalah 194.920 ton/tahun dan indeks daya dukung pangan 105% dari kebutuhan mencakup 21 kecamatan kecuali Kecamatan Ngablak dan Kecamatan Pakis. Daya dukung pertanian termasuk tinggi karena di atas 100%. Namun,. Secara umum daya dukung lahan pertanian di Kabupaten Magelang tahun 2037 masih mencukupi untuk kebutuhannya, namun untuk menunjang ketahanan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-105


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

pangan nasional masih akan dibutuhkan produksi pangan yang lebih besar. Diperlukan adanya pengendalian untuk alih fungsi lahan pertanian. b. Daya Dukung Lahan Daya dukung lahan menurut kecamatan menggunakan rumus

CCR =

Axr HxhxF

Keterangan : CCR = kemampuan daya dukung A = jumlah total area yang dapat digunakan untuk kegiatan pertanian/perkebunan r = frekuensi panen per hektar per tahun H = jumlah KK (rumah tangga) yang terdapat di pedesaan h = persentase jumlah penduduk yang tinggal di perkotaan F = ukuran lahan pertanian rata-rata yang dimiliki petani ď&#x201A;ˇ

CCR > 1 Artinya berdasarkan kuantitas lahannya, masih memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan

pokok

manusia

dan

masih

mampu

menerima

tambahan

penduduk.

Pembangunan di wilayah tersebut masih dimungkinkan bersifat ekspansif dan eksploratif lahan. ď&#x201A;ˇ

CCR < 1 Artinya berdasarkan jumlah lahan yang ada, maka di wilayah tersebut sudah tidak mungkin lagi dilakukan pembangunan yang bersifat ekspansif dan eksploratif lahan. Lahan-lahan yang berada pada posisi demikian perlu mendapatkan program peningkatan produktivitas, intensifikasi dan ekstensifikasi melalui perbaikan teknologi atau menekan pertumbuhan penduduk.

ď&#x201A;ˇ

CCR = 1 artinya berdasarkan jumlah lahan, daerah ini masih memiliki keseimbangan antara kemampuan lahan dan jumlah penduduk, namun demikian kondisi ini perlu diwaspadai karena jika pertambahan penduduk tidak terkendali akibat pembangunan yang sangat cepat akan dapat menyebabkan menurunnya kemampuan daya dukung, untuk itu peran pemerintah dalam mengendalikan pembangunan yang memicu penambahan penduduk sangat diperlukan.

Berikut merupakan perhitungan daya dukung lahan menurut kecamatan di Kabupaten Magelang Tahun 2037 : Tabel 4.29 Perhitungan Daya Dukung Lahan (Carrying Capacity Ratio) di Kabupaten Magelang Tahun 2037 Jumlah Lahan Pertanian

KK di pedesaan

CCR tahun 2037

Klasifikasi CCR

No

Kecamatan

1

Bandongan

10.338

12.405

0,83

CCR < 1

2

Borobudur

3.950

20.002

0,20

CCR < 1

3

Candimulyo

4.785

12.248

0,39

CCR < 1

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-106


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No

Kecamatan

Jumlah Lahan Pertanian

KK di pedesaan

CCR tahun 2037

Klasifikasi CCR

4

Dukun

5.600

11.809

0,47

CCR < 1

5

Grabag

9.556

18.391

0,52

CCR < 1

6

Kajoran

10.510

17.813

0,59

CCR < 1

7

Kaliangkrik

10.962

13.027

0,84

CCR < 1

8

Mertoyudan

7.146

6.019

1,19

CCR > 1

9

Mungkid

7.104

10.303

0,69

CCR < 1

10

Muntilan

6.416

6.232

1,03

CCR > 1

11

Ngablak

1.006

13.022

0,08

CCR < 1

12

Ngluwar

4.719

8.750

0,54

CCR < 1

13

Pakis

3.606

13.212

0,27

CCR < 1

14

Salam

5.105

6.183

0,83

CCR < 1

15

Salaman

6.066

20.684

0,29

CCR < 1

16

Sawangan

7.019

19.244

0,36

CCR < 1

17

Secang

12.046

11.506

1,05

CCR > 1

18

Srumbung

7.383

12.311

0,60

CCR < 1

19

Tegalrejo

8.815

9.470

0,93

CCR < 1

20

Tempuran

5.252

6.806

0,77

CCR < 1

21

Windusari

12.992

12.625

1,03

CCR > 1

150.376

262.061

0,57

Jumlah

Berdasarkan hasil di atas, dapat diketahui bahwa terdapat empat kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk. Kemudian untuk pembangunan di kecamatan yang memiliki CCR > 1 masih dapat dimungkinkan bersifat ekspansif dan eksploratif lahan. Pada tabel di atas, jenis komoditas bahan makanan pokok yang dipilih adalah padi, ubi kayu, jagung, kacang tanah, dan ubi jalar sesuai dengan produksi pertanian di masing-masing kecamatan. Kemudian untuk frekuensi panen menggunakan asumsi dimana untuk panen padi (2x dalam setahun), panen ubi kayu (2x dalam setahun), kacang tanah (4x dalam setahun), panen jagung (2x dalam setahun), panen ubi jalar (3x dalam setahun). Selain itu, asumsi lahan yang dibutuhkan petani adalah 1 KK petani adalah 1 Ha. (untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada lampiran Bab 4).

c.

Daya Dukung Air Wilayah pelayanan perkotaan dilayani oleh PDAM Tirta Gemilang Kabupaten Magelang dan wilayah pelayanan perdesaan dilayani oleh program Pansimas, DAK, dan SPAM Mandiri yang difasilitasi Dinas Pekerjaan Umum Energi dan Sumber Daya Mineral Kabupaten Magelang.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-107


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Rencana pelayanan perkotaan yang ditangani oleh PDAM Tirta Gemilang Kabupaten Magelang melalui jaringan perpipaan meliputi : 1.

Wilayah teknis PDAM eksisting dan pengembangan jaringan perpipaan di dalam wilayah teknis tersebut.

2.

Wilayah IKK yang telah dilayani dan pengembangan jaringan perpipaan di dalam wilayah IKK tersebut.

3.

Wilayah IKK yang belum terlayani dan pengembangan jaringan perpipaan nantinya juga di dalam wilayah IKK tersebut.

4.

Wilayah yang disebutkan sebagai pusat pelayanan perkotaan dan kawasan strategis pertumbuhan ekonomi dan pengembangan jaringan perpipaan nantinya juga di dalam wilayah tersebut.

Rencana pelayanan perdesaan dengan jaringan perpipaan diwujudkan dengan program-program

SPAM

perdesaan

baik

melalui

pemerintah

pusat

maupun

pemerintah daerah (seperti Pansimas dan DAK Air Minum) dan SPAM mandiri yang dikelola oleh masyarakat atau swasta. Rencana pelayanan perdesaan melalui jaringan perpipaan meliputi : 1.

Pembangunan SPAM perdesaan baru pada wilayah-wilayah desa yang memiliki sumber air tetapi belum terlayani melalui jaringan perpipaan.

2.

Mengoptimalisasikan SPAM wilayah perdesaan yang sudah ada.

3.

Pengembangan PDAM perdesaan eksisting ke wilayah desa lain bila sumber air masih memungkinkan ada.

Proyeksi kebutuhan air bersih di PDAM Tirta Gemilang Kabupaten Magelang adalah sebagai berikut: 1.

Perhitungan perencanaan sistem penyediaan air minum sampai dengan Tahun 2034 (MDGâ&#x20AC;&#x2122;s) dengan tingkat pelayanan sampai dengan 100% dari jumlah penduduk.

2.

Tingkat kehilangan air menurun mulai dari 21,17% pada tahun 2013 menjadi 20,00% pada tahun 2016.

3.

Wilayah perencanaan kegiatan ini meliputi wilayah perkotaan Kabupaten Magelang seluruhnya.

4.

Satu sambungan rumah melayani 5 jiwa/orang

5.

Untuk perkotaan kebutuhan air : 104 l/orang/hari pada tahun 2014 dan direncanakan meningkat 1 l/orang/hari setiap tahunnya.

6.

Untuk perdesaan kebutuhan air : 60 l/orang/hari pada tahun 2014 dan direncanakan meningkat 1% setiap tahunnya.

7.

Kebutuhan air non domestik dihitung 20% dari kebutuhan domestik sesuai dengan Permen PU no. 18/ 2007 atau RSNI T-01-2003 tentang Tata Cara Perencanaan Plambing

8.

Faktor hari maksimum sebesar 1,1.

9.

Faktor jam puncak sebesar 1,5.

10. Cakupan pelayanan dengan sistem jaringan perpipaan untuk wilayah perkotaan maksimal pada akhir tahun 2020 sudah mencapai 95% dan pada akhir tahun 2025 mencapai 100% (Permen PU No. 13 Tahun 2013) 11. Cakupan pelayanan dengan sistem jaringan perpipaan untuk wilayah perdesaan maksimal pada akhir tahun 2020 maksimal menjadi 60% bukan jaringan perpipaan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-108


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

terlindungi (25%), dan pada akhir tahun 2025 ditingkatkan menjadi 80% bukan jaringan perpipaan terlindungi (20%). Neraca Mata Air Eksisting PDAM

ď&#x201A;ˇ

Tahun 2014 terdapat 16 mata air eksisting yang digunakan PDAM, Debit potensial yang belum digunakan PDAM Kabupaten Magelang sebesar 1.412,61 l/dt (319,61 l/dt dari mata air eksisting dan 1.093 l/dt dari mata air potensial). Adapun kebutuhan air untuk PDAM Kabupaten Magelang sapai dengan 20 tahun ke depan sebesar 640,30 l/dt (dapat dilihat pada tabel 4.32). Jadi masih ada sisa debit untuk setelah 20 tahun sebesar 772,41 l/dt. Namun demikian, kebutuhan debit sebesar 640,30 l/dt tidak semuanya dapat disuplai dari mata air eksisting maupun potensial tersebut diatas. Karena faktor topografi dan jarak antara lokasi mata air dengan wilayah pelayanan perkotaan yang tidak memungkinkan, maka sebagian kecil wilayah perkotaan yang tersebar di Kabupaten Magelang mengandalkan air sungai dengan sistem pengolahan lengkap. Tabel 4.30 Debit Terpasang dan Debit Produksi Mata Air Eksisting yang digunakan PDAM Tirta Gemilang Kabupaten Magelang No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

Mata Air yang digunakan PDAM Tirta Gemilang Kab. Magelang Mata Air Citrasono Mata Air Tlogorejo Mata Air Rucah-Rucah Mata Air Sipragak Mata Air Sidosari Mata Air Sigandulan Mata Air Combrang Mata Air Blambangan Mata Air Kanoman Mata Air Karangampel Mata Air Lebak Mata Air Sidandang Mata Air Sijajurang Mata Air Silincat Mata Air Banyutemumpang Mata Air Semaren Jumlah

Debit Terpasang (liter/detik) 137,80 20,00 30,00 25,00 25,00 30,00 10,00 33,00 100,00 35,00 9,00 21,00 104,40 21,80 18,70 162,00 782,70

Debit Produksi (liter/detik) 88 18,00 4,00 12,10 15,15 17,35 8,00 29,90 48,00 24,00 6,00 7,60 86,99 8,00 7,00 83,00 463,09

Sumber : RISPAM Kab. Magelang, 2014

Berdasarkan tabel di atas, kapasitas terpasang mata air yang digunakan PDAM Tirta Gemilang Kabupaten Magelang sejumlah 782,70 liter/detik dan debit produksi mata air sebesar 463,09 liter/detik. Kapasitas debit terpasang lebih besar daripada debit produksi sehingga daya dukung air masih mencukupi, terdapat sisa debit mata air yang belum terpakai yaitu 319,61 liter/detik. Mata air Semaren merupakan mata air dengan debit terbesar yaitu 162 liter/detik. Untuk debit produksi terbesar terdapat di mata air Citrasono sebesar 88 liter/detik.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-109


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Neraca Mata Air Potensial PDAM

ď&#x201A;ˇ

Tabel 4.31 Debit Andalan dan Debit Produksi Mata Air Potensial yang digunakan PDAM Tirta Gemilang Kabupaten Magelang Mata Air Potensial PDAM Tirta Gemilang Kab. Magelang

No. 1

Mata Air Gending

2

Debit Andalan (liter/detik)

Debit Produksi (liter/detik)

1.000,00

500,00

Mata Air Tuk Lanang dan Tuk Putri

170,00

0,00

3

Mata Air Puluhan

120,00

0,00

4

Mata Air Udal Tirtosari

300,00

0,00

1.590,00

500,00

Jumlah Sumber : RISPAM Kab. Magelang, 2014

Berdasarkan tabel di atas, terdapat empat mata air potensial, total debit air potensial sebesar 1.590 liter/detik, dengan debit andalan paling besar terdapat di Mata Air Gending sebesar 1.000 liter/detik. Kemudian total debit produksi sebesar 500 liter/detik. Untuk tiga mata air (Mata Air Tuk Lanang dan Tuk Putri, Mata Air Puluhan, dan Mata Air Udal Tirtosari) belum dimanfaatkan sehingga dapat menjadi alternatif sumber air. Gambar 4.72 Rekap Neraca Mata Air Eksisting dan Potensial di Kabupaten Magelang 1.200,00 1.000,00 800,00

600,00 400,00 200,00

-

Debit yang Sudah Digunakan (l/dt)

Debit yang Belum Digunakan (l/dt)

MA. Eksisting

463,09

319,61

MA. Potensial

500,00

1.093,00

Sumber : RISPAM Kab. Magelang, 2014

Berdasarkan gambar di atas, selisih antara kapasitas terpasang dengan kapasitas produksi, yang merupakan idle capacity produksi air baku air minum dalam optimalisasi SPAM untuk pengembangan SPAM Kabupaten Magelang jangka waktu ke depan yang ditentukan berdasarkan dokumen-dokumen pendukung pengembangan SPAM. Berdasarkan tabel di atas, debit potensial yang belum digunakan PDAM Kabupaten Magelang sebesar 1.412,61 l/dt. Adapun kebutuhan air untuk PDAM Kabupaten Magelang sapai dengan 20 tahun ke depan sebesar 640,30 l/dt. Jadi masih ada sisa debit untuk setelah 20 tahun sebesar 772,41 l/dt. Namun demikian, kebutuhan debit sebesar 640,30 l/dt tidak semuanya dapat disuplai dari mata air eksisting maupun potensial tersebut diatas. Karena faktor topografi dan jarak antara lokasi mata air dengan wilayah pelayanan perkotaan yang tidak memungkinkan, maka

sebagian

kecil

wilayah

perkotaan

yang

tersebar

di

Kabupaten

Magelang

mengandalkan air sungai dengan sistem pengolahan lengkap.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-110


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 4.32 Rencana Kebutuhan Air Baku SPAM Kabupaten Magelang Tahun 2015-2034 Proyeksi Kebutuhan Air PDAM (liter/detik) Jangka Pendek (tahun 2014-2019) 477,40 Jangka Menengah (tahun 2020-2024) 122,90 Jangka panjang tahap I (tahun 2025-2029) 35,00 Jangka panjang tahap II (tahun 2030-2034) 5,00 Jumlah 640,30

Proyeksi Kebutuhan Air Non PDAM (liter/detik) Jangka Pendek (tahun 2014-2019) 224,00 Jangka Menengah (tahun 2020-2024) 144,00 Jangka panjang tahap I (tahun 2025-2029) 62,00 Jangka panjang tahap II (tahun 2030-2034) 50,00 Jumlah 480,00

Sumber : RISPAM Kab. Magelang, 2014

Berdasarkan tabel di atas, proyeksi kebutuhan air PDAM 20 tahun mendatang sebanyak 640,30 liter/detik sedangkan proyeksi kebutuhan air non PDAM sebanyak 480 liter/detik

Kesimpulan Daya Dukung Air : ď&#x201A;ˇ

Debit potensial yang belum digunakan PDAM Kabupaten Magelang sebesar 1.412,61 l/dt, kebutuhan air untuk PDAM Kabupaten Magelang 20 tahun ke depan air baku perpipaan PDAM sebesar 640,30 l/dt. Jadi, masih terdapat sisa debit air sebesar 772,41 l/dt.

ď&#x201A;ˇ

Sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt, kebutuhan air untuk PDAM Kabupaten Magelang 20 tahun ke depan air baku perpipaan non PDAM sebesar 480,00 l/dt, Tabel 4.33 Proyeksi Daya Dukung Air Menurut Kecamatan di Kabupaten Magelang Perkotaan No.

Kecamatan

Pedesaan

Kapasitas Terpasang tahun 2034 (liter/detik)

Kebutuhan Air Rata-Rata (Riel) dalam liter/detik

Kapasitas Terpasang tahun 2034 (liter/detik)

Kebutuhan Air RataRata (Riel) dalam liter/detik

1

Salaman

79

79

35,6

29

2

Borobudur

35

35

49,17

48

3

Ngluwar

9

9

31,5

30

4

Salam

18

18

43,46

42

5

Srumbung

15

13

47,4

45

6

Dukun

15

14

43

43

7

Sawangan

45

45

41

41

8

Muntilan

80

80

50

50

9

Mungkid

142

142

10

10

10

Mertoyudan

240

240

10

9

11

Tempuran

31

31

39,5

39,5

12

Kajoran

12

9

55

55

13

Kaliangkrik

20

18

63

40

14

Bandongan

39

39

44,8

44,8

15

Candimulyo

59

59

25,5

25

16

Pakis

17

13

54

53,5

17

Ngablak

10

6

40,41

40,41

18

Grabag

60

55

65,9

65,9

19

Windusari

15

11

48,17

48,17

20

Tegalrejo

49

49

38

38

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-111


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Perkotaan No.

21

Kecamatan

Secang Jumlah

Pedesaan

Kapasitas Terpasang tahun 2034 (liter/detik)

Kebutuhan Air Rata-Rata (Riel) dalam liter/detik

Kapasitas Terpasang tahun 2034 (liter/detik)

125

120

31,5

31

1.115

1.084

866,91

828,28

Kebutuhan Air RataRata (Riel) dalam liter/detik

Sumber : Analisis, 2016

Berdasarkan tabel di atas, pelayanan air minum di Perkotaan mencukupi di semua kecamatan hingga di tahun 2034, yaitu ditunjukan dari kapasitas terpasang air baku melebihi daripada kebutuhan air rat-rata (riel). Kapasitas terpasang air untuk perkotaan di Kecamatan Mertoyudan memiliki debit yang tinggi yaitu 240 liter/detik dan kapasitas terpasang air untuk perkotaan paling kecil debitnya terdapat di Kecamatan Ngluwar sebesar 9 liter/detik. Pelayanan air untuk perkotaan disuplai dari sumber mata air dan sungai, sedangkan pelayanan air untuk perdesaan oleh Pamsimas dan DAK SPAM. Begitupun halnya dengan pelayanan air minum di perdesaan juga telah mencukupi di semua kecamatan hingga di tahun 2034, yaitu ditunjukan dari kapasitas terpasang air baku melebihi daripada kebutuhan air rat-rata (riel). Kapasitas air terpasang untuk perdesaan paling tinggi debitnya terdapat di Kecamatan Borobudur yaitu sebanyak 49,17 liter/detik, kapasitas air terpasang tersebut digunakan sebagai pemenuhan air bersih karena di Kecamatan Borobudur terdapat daerah yang tidak terlalui jaringan perpipaan PDAM sehingga pemenuhan air masyarakat tetap terpenuhi. Kapasitas air terpasang untuk perdesaan paling sedikit adalah di Kecamatan Mertoyudan sebesar 10 liter/detik, hal ini dikarenakan kebutuhan air rata-rata masyarakat dapat dipenuhi dengan jaringan perpipaan PDAM sehingga tidak begitu penting adanya Pamsimas maupun DAK SPAM. Kajian dampak Kebijakan, Rencana, dan/atau Program sesuai dengan PP No. 46 Tahun 2016 tentang tentang Tata Cara Penyelenggaraan KLHS pasal 13 yang paling sedikit memuat a) kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan; b) perkiraan mengenai dampak dan risiko Lingkungan Hidup; c) kinerja layanan atau jasa ekosistem; d) efisiensi pemanfaatan sumber daya alam; e) tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan f) tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati. Berikut kajian dampak KRP : 1.

Pembangunan Jalan Arteri Primer Bukan Jalan Bebas Hambatan (jalan lingkar SecangMungkid) Pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid ini bertujuan untuk mengurangi kemacetan di yang sering terjadi di persimpangan depan Artos Mall, Magelang. Persimpangan jalan tersebut merupakan titik kemacetan karena merupakan titik pertemuan arus kendaraan antara kabupaten dan kota Magelang sehingga kemacetan terpusat di titik tersebut. Selain itu juga lokasi kemacetan juga terjadi di sekitar terminal Secang, pertigaan Kalibening dan Pasar Payamanan. Rencana pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid melewati Kecamatan Secang, Tegalrejo, Candimulyo, dan Mungkid. Rencana pengembangan Jalan lingkar Secang-Mungkid ini sejalur dengan rencana pembangunan jaringan rel kereta api di Kabupaten Magelang (dengan rute Semarang-MagelangYogyakarta) untuk mempermudah dalam hal pembebasan lahan yang dapat dilakukan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-112


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

bersamaan. Rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid memiliki lebar jalan 25 meter, panjang jalan 23,28 km, dengan luas jalan lingkar Secang-Mungkid sebesar 116,56 Ha. Gambar 4.73 Peta Rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid di Kabupaten Magelang

Rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid

Sumber : Analisis, 2016

Pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid juga memiliki dampak negatif terhadap lingkungan hidup, yang terkait dengan isu strategis KLHS meliputi 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung, 4) Konflik sosial, 5) Tingginya potensi bencana alam. Dalam membantu analisis akan dilakukan analisis overlay peta antara rencana Jalan lingkar SecangMungkid dengan Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup (D3TLH), Daerah Aliran Sungai (DAS), kerawanan bencana (Rawan Gerakan Tanah dan Rawan Gerakan Erupsi Gunung Merapi dan Sumbing), dan tutupan lahan. Tabel 4.34 Kajian Analisis Dampak KRP (Jalan Lingkar Secang-Mungkid) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalan Arteri Primer Bukan Jalan Bebas Hambatan (jalan lingkar SecangMungkid) ď&#x192;&#x2DC;

Daya dukung dan daya tampung lahan berkaitan dengan tutupan lahan :

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-113


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) dukung dan daya tampung LH

Perkiraan dampak dan risiko LH

Kinerja layanan atau

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalan Arteri Primer Bukan Jalan Bebas Hambatan (jalan lingkar SecangMungkid) Terkait kebutuhan pangan daerah akan terjadi alih fungsi lahan sawah yaitu sawah irigasi seluas 31,55 Ha dan sawah tadah hujan seluas 44,77 Ha. Luas sawah yang terkonversi adalah 76,32 Ha. (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran)  Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.  Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).  Daya dukung berhubungan kemampuan lingkungan hidup mendukung kegiatan manusia, sehingga perlu dipertimbangan kerawanan bencana alam : kerawanan gerakan tanah/longsor dan kerawanan erupsi gunung. a. Berdasarkan hasil overlay kerawanan gerakan tanah dengan rencana Jalan lingkar SecangMungkid menghasilkan : Rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid tersebut akan melewati kecamatan dengan tingkat kerawanan rendah hingga menengah, sebagian besar pada tingkat kerawanan menengah seluas 73,60 Ha (63,14%) yang terletak di Kecamatan Secang, Mungkid, Candimulyo, Mungkid, Secang, dan Tegalrejo. Rencana pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid tersebut sebagian besar melewati tutupan lahan berupa sawah tadah hujan seluas 49,692 ha (42,63%). Dampak negatif pembangunan jalan lingkar tersebut apabila melewati daerah rawan bencana akan semakin membebani tanah dan daya dukung lahan, yang pada akhirnya akan menyebabkan terjadinya longsor. (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) b. Berdasarkan hasil overlay kerawanan erupsi Gunung Merapi dan Sumbing dengan rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid menghasilkan : Kerawanan bencana erupsi gunung Merapi dan Sumbing tidak terdampak akibat pembangunan jalan lingkar Secang-Mungkid, karena tidak melewati daerah rawan bencana. (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran)  Daya Dukung lahan pangan di Kabupaten Magelang tahun 2015 adalah 139%, daya dukung lahan pangan termasuk tinggi > 100%). Kemudian Daya dukung lahan untuk pangan dengan adanya rencana pembangunan RTRW di Kabupaten Magelang di tahun 2037 adalah 105% yang artinya walaupun terdapat rencana pembangunan dengan risiko alih fungsi lahan tetapi jumlah daya dukung pertanian tetap tinggi (> 100%). Terjadi penurunan DDL pangan dari 139% menjadi 105% di tahun 2037, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 4.10 – tabel 4.13  Daya Dukung Air : Debit potensial yang belum digunakan PDAM Kabupaten Magelang sebesar 1.412,61 l/dt, kebutuhan air untuk PDAM Kabupaten Magelang 20 tahun ke depan air baku perpipaan PDAM sebesar 640,30 l/dt. Jadi, masih terdapat sisa debit ait sebesar 772,41 l/dt. Sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt, kebutuhan air untuk PDAM Kabupaten Magelang 20 tahun ke depan air baku perpipaan non PDAM sebesar 480,00 l/dt,  Terjadinya alih fungsi lahan, yang menyebabkan menurunnya keanekaragaman hayati, menurunnya ketersediaan sumber daya air. Dampak turunan dari menurunnya ketersediaan air: terjadinya kekeringan dan tanah tidak subur.  Menurunnya kualitas air  Berkurangnya daerah resapan air yang menyebabkan banjir dan menimbulkan adanya genangan air  Menurunnya kualitas udara akibat debu-debu bahan bangunan pada proses pembangunan dan peningkatan emisi polusi udara dari banyaknya kendaraan yang melalui jalan lingkar. Selain itu, juga berdampak pada gangguan pernapasan. Dampak panjang dari emisi polusi udara adalah pemanasan global atau perubahan iklim.  Terjadinya erosi karena berkurangnya infiltrasi ke dalam tanah  Menurunnya kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup  Menurunnya keanekaragaman hayati  Menurunnya ketersediaan air berdampak pada kekeringan dan tanah yang tidak subur  Kerawanan gerakan tanah tingkat menengah  Perubahan struktur pekerjaan masyarakat yang beralih ke perkotaan akibat alih fungsi lahan  Konflik terkait pembebasan lahan Menurunnya kuantitas dan kualitas air : dari hasil overlay D3TLH (JEP 2, JER 2, JER 4, JER 5, dan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-114


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) jasa ekosistem

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalan Arteri Primer Bukan Jalan Bebas Hambatan (jalan lingkar SecangMungkid) JED 2) dengan Rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : 1. Ketersediaan air akan berkurang akibat alih fungsi lahan, ditunjukan dari hasil JEP 2 (Jasa Ekosistem penyedia air bersih) sebagian besar di kelas tinggi seluas 116,56 Ha (100%), JED 2 (Jasa Ekosistem Pendukung Siklus Air) sebagian besar di kelas sedang seluas 109,64 Ha (94,06%). 2. Menimbulkan banjir dan genangan air, ditunjukan dari hasil JER 2 (jasa ekosistem pengaturan tata air dan banjir) sebagian besar di kelas tinggi seluas 110,48 Ha (94,78%) 3. Menurunnya kualitas air, ditinjau dari JEP 4 (jasa ekosistem pengaturan pemurnian air) sebagian besar di kelas sedang seluas 95,69 Ha (82,09%) dan JER 5 (jasa ekosistem pengolahan dan pengurai limbah) sebagian besar kelas sedang seluas 80,10 Ha (68,72%) Kualitas udara dan perubahan iklim : dari hasil overlay D3TLH (JER 1, JER 6, JED 3) dengan Rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : 1. Menurunnya kualitas udara akibat dari debu-debu bahan bangunan pada proses pembangunan dan peningkatan emisi polusi udara dari banyaknya kendaraan yang melalui jalan lingkar. Selain itu, juga berdampak pada gangguan pernapasan. Dampak panjang dari emisi polusi udara adalah pemanasan global atau perubahan iklim, ditunjukkan dari hasil jasa ekosistem, untuk JER 1 (jasa pengaturan iklim) sebagian besar kelas sedang seluas 89,75 Ha (76,99%), JER 6 (jasa pengaturan pemelihara kualitas udara) sebagian besar kelas sedang seluas 82,23 Ha (70,55%), JED 3 (jasa pendukung produksi primer) sebagian besar kelas sedang seluas 89,75 Ha (76,99%).

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat

kerentanan

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung : dari hasil overlay D3TLH (JEP 1, JEP 3, JEP 4, JEP 5, JER 7, JER 8, JED 1, JED 4, JEC 1) dengan Rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : 1. Pembangunan jalan lingkar menyebabkan terjadinya alih fungsi lahan pertanian yang berdampak pada menurunnya jumlah produksi pangan di Kabupaten Magelang, yaitu ditinjau dari menurunnya jasa ekosistem yaitu JEP 1 (penyedia bahan pangan) kelas tinggi seluas 90,63 Ha (77,75%); JEP 3 (penyedia serat) di kelas sedang seluas 89,61 Ha (76,88%); JEP 4 (penyedia bahan bakar) di kelas sedang seluas 95,69 Ha (82,09%). Tetapi berdasarkan data eksisting, produksi beras di Kabupaten Magelang di tahun 2015 mengalami surplus beras sebanyak 60.559 ton walaupun terjadi alih fungsi lahan sawah irigasi seluas 130 Ha di tahun 2015. 2. Pembangunan jalan lingkar dapat menurunnya keanekaragaman hayati ditinjau dari nilai jasa ekosistem JEP 5 (Penyedia sumberdaya genetik) yang sebagian besar di kelas sedang seluas 80,10 Ha (68,72%) dan JED 4 (Pendukung Biodiversitas) sebagian besar di kelas tinggi seluas 100,84 Ha (86,51%) 3. Menurunnya ketersediaan air berdampak pada kekeringan dan tanah yang tidak subur yang ditinjau dari hasil jasa ekosistem JED 1 (pendukung pembentukan lapisan dan pemelihara tanah) di kelas sedang seluas 85,83 Ha (73,63%). 4. Menurunkan kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup, ditinjau dari nilai jasa ekosistem JER 7 (pengaturan penyerbukan alami) sebagian besar kelas sedang seluas 82,58 Ha (70,85%), JER 8 (pengaturan pengendalian hama dan penyakit) sebagian besar kelas sedang seluas 89,75 Ha (76,99%), dan JEC 1 (fungsi tempat tinggal) sebagian besar kelas sedang seluas 80,45 Ha (69,02%). Tingginya bencana alam : dari hasil overlay dengan D3TLH (JER 3) dengan Rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Rencana pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid akan menurunkan jasa ekosistem perlindungan pencegahan bencana (JER 3) kelas tinggi seluas 99,95 Ha (85,75%), dampaknya daerah yang terlewati rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid akan mengurangi kemampuan ekosistem untuk melindungi dari bencana sehingga daerah tersebut rawan terkena bencana. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Rencana pembangunan jalan lingkar Secang-Mungkid memanfaatkan sumber daya alam yaitu dengan mengalihfungsikan lahan kebun campur, permukiman, sawah irigasi, sawah tadah hujan, semak, tegalan, dan tubuh air, yang tergabung di dalam daerah aliran sungai (DAS) Progo sehingga pembangunan Jalan lingkar SecangMungkid tersebut menyebabkan menurunnya fungsi DAS Progo paling banyak di Kecamatan Secang seluas 41,11 Ha (35,26%), (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran). Dampak dari rusaknya DAS akibat pembangunan jalan lingkar Secang-Mungkid adalah terjadinya erosi, banjir dan genangan air, menurunnya keanekaragaman hayati. Dampak perubahan iklim akibat rencana pembangunan jalan lingkar Secang-Mungkid adalah

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-115


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalan Arteri Primer Bukan Jalan Bebas Hambatan (jalan lingkar SecangMungkid) bertambahnya polusi udara akibat meningkatnya mobilitas kendaraan yang melewati jalan lingkar Secang-Mungkid setelah pembangunan dan selama pembangunan permukiman di sekitar jalan lingkar Secang-Mungkid juga akan terdampak polusi udara. Kapasitas adaptasi yang dilakukan adalah penanaman pohon di sepanjang jalan lingkar Secang-Mungkid, mengurangi penggunaan kendaraan pribadi. Terjadinya alih fungsi lahan, yang menyebabkan menurunnya keanekaragaman hayati. Keanekaragaman hayati di habitat lahan pertanian akan berkurang akibat alih fungsi lahan sawah seluas 76,32 Ha. Selain itu, akibat pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid juga akan mengkonversi lahan kebun campur seluas 32,68%. Dampak dari alih fungsi lahan adalah mengurangi vegetasi pohon yang memiliki manfaat atau mendukung kelestarian ekosistem. Oleh karena itu, ketahanan masyarakat akan berkurang akibat alih fungsi lahan yang berlebihan yang dapat menyebabkan terjadinya banjir, menurunnya sumber daya air tanah, mendorong terjadinya bencana longsor.

Sumber : Analisis, 2016

2. Pembangunan Jalan Bebas Hambatan Beserta Interchange (Semarang-Jogja) Rencana Pembangunan jalan bebas hambatan beserta interchange (Semarang-Jogja) awalnya berlokasi di sebelah timur Kabupaten Magelang yaitu melewati Kec. Grabag, Tegalrejo, Candimulyo, Sawangan, Salam, Dukun, dan Srumbung. Namun, rencana lokasi pembangunan tersebut sangat berisiko karena adanya kerawanan terkena erupsi gunung merapi. Sebagai alternatif rencana Pembangunan jalan bebas hambatan tersebut diarahkan di sebelah barat Kabupaten Magelang, yaitu melewati Kecamatan Windusari, Bandongan, Tempuran, dan Salaman. Pertimbangan yang diambil adalah adanya pembangunan bandara di Kulon Progo sehingga akses jalan tol didekatkan dengan fasilitas bandara. Terdapat permasalahan juga apabila melewati sebelah barat akan melewati Pegunungan Menoreh yang memiliki kontur curam. Untuk mengetahui dampak dari rencana pembangunan jalan tol tersebut dapat menggunakan nilai jasa ekosistem sebagai berikut :

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-116


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 4.74 Peta Rencana Jalan Tol Timur dan Tol Barat di Kabupaten Magelang

Rencana Jalan Tol Barat Magelang

Rencana Jalan Tol Timur Magelang

Sumber : Analisis, 2016

Rencana jalan tol timur Magelang memiliki lebar jalan 50 m, panjang jalan 36,38 km, dengan luas jalan sebesar 363,65 Ha Tsedangkan jalan tol barat Magelang memiliki lebar jalan 50 m, panjang jalan 32,44 km, dengan luas jalan sebesar 322,92 Ha. Pembangunan jalan tol timur dan jalan tol barat di Kabupaten Magelang memiliki dampak negatif terhadap lingkungan hidup, yang terkait dengan isu strategis KLHS meliputi 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung, 4) Konflik sosial, 5) Tingginya potensi bencana alam. Dalam membantu analisis akan dilakukan analisis overlay peta antara rencana Jalan lingkar SecangMungkid dengan Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup (D3TLH), Daerah Aliran Sungai (DAS), kerawanan bencana (Rawan Gerakan Tanah dan Rawan Gerakan Erupsi), dan tutupan lahan. Tabel 4.35 Kajian Analisis Dampak KRP (Jalan Bebas Hambatan Beserta Interchange Semarang-Jogja) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalan Bebas Hambatan Beserta Interchange (Semarang-Jogja) ď&#x192;&#x2DC;

Daya dukung dan daya tampung lahan berkaitan dengan tutupan lahan : Rencana jalan tol timur Magelang terkait kebutuhan pangan daerah akan terjadi alih

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-117


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalan Bebas Hambatan Beserta Interchange (Semarang-Jogja)

Perkiraan dampak dan risiko LH

  

fungsi lahan sawah yaitu sawah irigasi seluas 66,76 Ha dan sawah tadah hujan seluas 74,85 Ha. Luas sawah yang terkonversi adalah 143,08 Ha. Selain itu, alternatif jalan tol timur akan mengkonversi lahan hutan seluas 27,08 Ha, hal tersebut akan berdampak pada menurunnya kualitas ekosistem lingkungan karena vegetasi berkurang, menyebabkan berkurangnya keanekaragaman hayati, menurunnya daerah resapan air, mendorong terjadinya longsor dan erosi. (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) Rencana jalan tol barat Magelang terkait kebutuhan pangan daerah akan terjadi alih fungsi lahan sawah yaitu sawah irigasi seluas 57,04 Ha dan sawah tadah hujan seluas 70,09 Ha. Luas sawah yang terkonversi adalah 127,13 Ha. (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk. Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel). Daya dukung berhubungan kemampuan lingkungan hidup mendukung kegiatan manusia, sehingga perlu dipertimbangan kerawanan bencana alam : kerawanan gerakan tanah/longsor dan kerawanan erupsi gunung. a. Berdasarkan hasil overlay kerawanan gerakan tanah dengan rencana Jalan tol Magelang menghasilkan : Rencana Jalan tol timur Magelang, memiliki kerawanan bencana gerakan tanah kelas tinggi di Kecamatan Grabag seluas 69,84 ha (19,20%), (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) Rencana jalan tol barat Magelang, memiliki kerawanan bencana gerakan tanah kelas tinggi seluas 74,65 Ha (23,12%) dan kelas menengah seluas 248,27 ha (76,88%), (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) Kerawanan gerakan tanah lebih tinggi pada jalan tol barat Magelang dibandingkan jalan timur Magelang b. Berdasarkan hasil overlay kerawanan erupsi Gunung Merapi dan Sumbing dengan rencana Jalan tol Magelang menghasilkan : Rencana jalan tol timur Magelang memiliki kerawanan bencana erupsi gunung Merapi yaitu di zona rawan I seluas 13,66 Ha (Kecamatan Dukun, Salam, Sawangan, dan Srumbung), (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) Rencana jalan tol barat Magelang memiliki kerawanan bencana erupsi gunung Sumbing yaitudi zona rawan I seluas 3,13 Ha (Kecamatan Bandongan dan Windusari), (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) Kedua rencana alternatif tol tersebut melewati zona rawan I yang tergolong zona rawan rendah, tetapi kerawanan erupsi gunung Merapi akibat pembangunan rencana jalan tol timur Magelang lebih tinggi seluas 13,66 Ha. Daya Dukung lahan pangan di Kabupaten Magelang tahun 2015 adalah 139%, daya dukung lahan pangan termasuk tinggi > 100%). Kemudian Daya dukung lahan untuk pangan dengan adanya rencana pembangunan RTRW di Kabupaten Magelang di tahun 2037 adalah 105% yang artinya walaupun terdapat rencana pembangunan dengan risiko alih fungsi lahan tetapi jumlah daya dukung pertanian tetap tinggi (> 100%). Terjadi penurunan DDL pangan dari 139% menjadi 105% di tahun 2037, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada table 4.10-4.13 Terjadinya alih fungsi lahan, yang menyebabkan menurunnya keanekaragaman hayati, menurunnya ketersediaan sumber daya air. Dampak turunan dari menurunnya ketersediaan air: terjadinya kekeringan dan tanah tidak subur. Menurunnya kualitas air Berkurangnya daerah resapan air yang menyebabkan banjir dan menimbulkan adanya genangan air Menurunnya kualitas udara akibat debu-debu bahan bangunan pada proses pembangunan dan peningkatan emisi polusi udara dari banyaknya kendaraan yang melalui jalan lingkar. Selain itu, juga berdampak pada gangguan pernapasan. Dampak panjang dari emisi polusi

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-118


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalan Bebas Hambatan Beserta Interchange (Semarang-Jogja) udara adalah pemanasan global atau perubahan iklim. Terjadinya erosi karena berkurangnya infiltrasi ke dalam tanah Menurunnya kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup Menurunnya keanekaragaman hayati Menurunnya ketersediaan air berdampak pada kekeringan dan tanah yang tidak subur Alih fungsi lahan pertanian yang berdampak pada menurunnya jumlah produksi pangan di Kabupaten Magelang  Kerawanan gerakan tanah tingkat menengah dan tinggi  Perubahan struktur pekerjaan masyarakat yang beralih ke perkotaan akibat alih fungsi lahan  Konflik terkait pembebasan lahan Menurunnya kuantitas dan kualitas air : dari hasil overlay D3TLH (JEP 2, JER 2, JER 4, JER 5, dan JED 2) dengan rencana pembangunan jalan tol magelang (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : a. Ketersediaan air akan berkurang akibat alih fungsi lahan, Jalan tol timur Magelang : JEP 2 (Jasa Ekosistem penyedia air bersih) sebagian besar di kelas tinggi seluas 363,65 Ha (100%), JED 2 (Jasa Ekosistem Pendukung Siklus Air) sebagian besar di kelas tinggi seluas 306,64 Ha (84,32%) Jalan tol barat Magelang : JEP 2 (Jasa Ekosistem penyedia air bersih) sebagian besar di kelas tinggi seluas 264,33 Ha (81,85%), JED 2 (Jasa Ekosistem Pendukung Siklus Air) sebagian besar di kelas tinggi seluas 207,16 Ha (64,15%). b. Menimbulkan banjir dan genangan air Jalan tol timur Magelang : ditunjukan dari hasil JER 2 (jasa ekosistem pengaturan tata air dan banjir) sebagian besar di kelas tinggi seluas 287,95 Ha (79,18%) Jalan tol barat Magelang : ditunjukan dari hasil JER 2 (jasa ekosistem pengaturan tata air dan banjir) sebagian besar sebagian besar di kelas tinggi seluas 199,41 Ha (61,75%). c. Menurunnya kualitas air Jalan tol timur Magelang : JEP 4 (jasa ekosistem pengaturan pemurnian air) sebagian besar di kelas sedang seluas 212,81 Ha (58,52%) dan JER 5 (jasa ekosistem pengolahan dan pengurai limbah) sebagian besar di kelas sedang seluas 174,48 Ha (47,98%) Jalan tol barat Magelang : JEP 4 (jasa ekosistem pengaturan pemurnian air) sebagian besar di kelas sedang seluas 217,10 Ha (67,23%) dan JER 5 (jasa ekosistem pengolahan dan pengurai limbah) sebagian besar di kelas sedang seluas 150,12 Ha (46,49%). Dilihat dari luasan dampak, rencana pembangunan jalan tol terhadap jasa ekosistem, alternatif jalan tol timur Magelang memiliki dampak negatif menurunkan jasa ekosistem lebih banyak dibandingkan alternatif jalan tol barat Magelang.     

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Kualitas udara dan perubahan iklim : dari hasil overlay D3TLH (JER 1, JER 6, JED 3) dengan rencana pembangunan jalan tol magelang (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Menurunnya kualitas udara akibat dari debu-debu bahan bangunan pada proses pembangunan dan peningkatan emisi polusi udara dari banyaknya kendaraan yang melalui jalan lingkar. Selain itu, juga berdampak pada gangguan pernapasan. Dampak panjang dari emisi polusi udara adalah pemanasan global atau perubahan iklim, ditunjukkan dari hasil jasa ekosistem : Jalan tol timur Magelang : untuk JER 1 (jasa pengaturan iklim) sebagian besar kelas sedang seluas 175,61 Ha (48,29%), JER 6 (jasa pengaturan pemelihara kualitas udara) sebagian besar kelas sedang seluas 174,48 Ha (47,98%), JED 3 (jasa pendukung produksi primer) sebagian besar kelas sedang seluas 175,61 Ha (48,29%). Jalan tol barat Magelang : untuk JER 1 (jasa pengaturan iklim) sebagian besar kelas sedang seluas 144,34 Ha (44,70%), JER 6 (jasa pengaturan pemelihara kualitas udara) sebagian besar kelas sedang seluas 152,26 Ha (47,15%), JED 3 (jasa pendukung produksi primer) sebagian besar kelas sedang seluas 164,76 Ha (51,02%) Dilihat dari luasan dampak, rencana pembangunan jalan tol terhadap jasa ekosistem, alternatif jalan tol timur Magelang memiliki dampak negatif menurunkan jasa ekosistem lebih banyak dibandingkan alternatif jalan tol barat Magelang. Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung : dari hasil overlay D3TLH (JEP 1, JEP 3, JEP 4, JEP 5, JER 7, JER 8, JED 1, JED 4, JEC 1) dengan rencana pembangunan jalan tol magelang (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Jalan tol timur magelang terdapat 3 indikator yang menurunkan jasa ekosistem kelas

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-119


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalan Bebas Hambatan Beserta Interchange (Semarang-Jogja)

-

Efisiensi SDA

Pemanfaatan

tinggi yaitu JEP 1 (Penyedia Bahan Pangan), JER 7 (Pengaturan Penyerbukan Alami), dan JED 4 (Pendukung Biodiversitas) Jalan tol barat magelang terdapat 2 indikator yang menurunkan jasa ekosistem kelas tinggi yaitu JEP 1 (Penyedia Bahan Pangan) dan JED 4 (Pendukung Biodiversitas) Dilihat dari luasan dampak, rencana pembangunan jalan tol terhadap jasa ekosistem, alternatif jalan tol timur Magelang memiliki dampak negatif menurunkan jasa ekosistem lebih banyak dibandingkan alternatif jalan tol barat Magelang.

Tingginya bencana alam : dari hasil overlay dengan D3TLH (JER 3) dengan rencana pembangunan jalan tol Magelang (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Jalan tol timur Magelang akan menurunkan jasa ekosistem perlindungan pencegahan bencana (JER 3) kelas tinggi seluas 287,95 Ha (79,18%) Jalan tol barat Magelang menurunkan jasa ekosistem perlindungan pencegahan bencana (JER 3) kelas tinggi seluas 160,23 Ha (49,62%) Dilihat dari luasan dampak, rencana pembangunan jalan tol terhadap jasa ekosistem, alternatif jalan tol timur Magelang memiliki dampak negatif menurunkan jasa ekosistem lebih banyak dibandingkan alternatif jalan tol barat Magelang. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Dampak dari rusaknya DAS akibat pembangunan jalan tol Magelang adalah terjadinya erosi, banjir dan genangan air, menurunnya keanekaragaman hayati, Salah satu dampak dari rusaknya DAS adalah : Dampak rusaknya DAS terjadinya banjir di Desa Ngrancah, Kecamatan Grabag akibat meluapnya Sungai Ngrancah. Meluapnya sungai tersebut akibat adanya longsor tebing setinggi 500 meter di Gunung Gilipetung. Selain itu juga terjadi banjir di Perumahan Bumi Menoreh, Kecamatan Salaman. Banjir terjadi akibat luapan sungai Caren.

Luapan Sungai di Sungai Ngrancah, Kec. Grabag (Maret 2016)

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

Luapan Sungai Sungai Caren, di Perumahan Bumi Menoreh, Kec. Salaman (November 2016)

Rencana pembangunan jalan tol Magelang memanfaatkan sumber daya alam yaitu : Jalan tol timur Magelang akan mengalihfungsikan lahan hutan, kebun campur, permukiman, sawah irigasi, sawah tadah hujan, semak, rumput, dan tubuh air, yang tergabung di dalam daerah aliran sungai (DAS) Progo sehingga pembangunan Jalan tol Magelang tersebut menyebabkan menurunnya fungsi DAS Progo paling banyak di di Kecamatan Grabag yaitu 116,61 Ha (32,07%), (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran). Jalan tol barat Magelang akan mengalihfungsikan lahan kebun campur, permukiman, sawah irigasi, sawah tadah hujan, semak, rumput, industri, tegalan, kolam, dan tubuh air, yang tergabung di dalam daerah aliran sungai (DAS) Progo sehingga pembangunan Jalan tol Magelang tersebut menyebabkan menurunnya fungsi DAS Progo paling banyak di Kecamatan Salaman yaitu 106,70 Ha (33,04%), (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran). Dampak perubahan iklim akibat rencana pembangunan jalan tol Magelang adalah bertambahnya polusi udara akibat meningkatnya mobilitas kendaraan yang melewati jalan tol Magelang setelah pembangunan dan selama pembangunan permukiman di sekitar jalan lingkar jalan tol Magelang juga akan terdampak polusi udara. Kapasitas adaptasi yang dilakukan adalah penanaman pohon di sepanjang jalan tol Magelang Jalan tol timur Magelang : Terjadinya alih fungsi lahan, yang menyebabkan menurunnya keanekaragaman hayati, alih fungsi lahan hutan seluas 27,08 Ha, alih fungsi lahan pertanian 143,08 Ha, dan alih fungsi lahan kebun campur seluas 133,17 Ha. Jalan tol barat Magelang : Terjadinya alih fungsi lahan, yang menyebabkan menurunnya

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-120


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalan Bebas Hambatan Beserta Interchange (Semarang-Jogja)

-

-

keanekaragaman hayati, alih fungsi lahan pertanian 127,13 Ha, dan alih fungsi lahan kebun campur seluas 120,27 Ha. Dampak dari alih fungsi lahan adalah mengurangi vegetasi pohon yang memiliki manfaat atau mendukung kelestarian ekosistem. Oleh karena itu, ketahanan masyarakat akan berkurang akibat alih fungsi lahan yang berlebihan yang dapat menyebabkan terjadinya banjir, menurunnya sumber daya air tanah, mendorong terjadinya bencana longsor. Dilihat dari alih fungsi lahan, alternatif jalan tol timur Magelang memiliki dampak alih fungsi lahan yang lebih besar dibandingkan alternatif jalan tol barat Magelang.

Sumber : Analisis, 2016

3. Pengembangan prasarana jaringan perpipaan air minum sistem non perpipaan (Penggalian atau Pemanfaatan Air Permukaan) Di Kabupaten Magelang terdapat air permukaan berupa sungai-sungai baik sungai besar maupun sungai kecil. Sungai yang melintas di Kabupaten Magelang adalah sebagai berikut: Tabel 4.36 Sungai yang Melintas di Kabupaten Magelang 3

Debit (m /detik) Maksimum Minimum 1 Progo 120 30 2 Elo 113 7 3 Pabelan 140 12 4 Blongkeng 120 10 5 Lamat 66 5,5 6 Putih 125 8 7 Bebeng 225 15 8 Batang 55 5,5 9 Krasak 145 9,5 10 Tangsi 125 8 Sumber : RPJMD Kabupaten Magelang 2014â&#x20AC;?2019 No

Sungai

Wilayah Kabupaten Magelang terletak pada Daerah Aliran Sungai (DAS) Progo dan Bogowonto. DAS Progo bagian hulu terdapat sungai yang cukup besar, yaitu Sungai Progo dan Sungai Elo. DAS Progo ini meliputi wilayah di Kecamatan Windusari, Secang, Bandongan, Mertoyudan, Tempuran, Borobudur, Mungkid, Tegalrejo, Muntilan, Salam, Ngluwar, Grabag, Sawangan, Dukun, dan Srumbung. Sedangkan DAS Bogowonto berada di sebagian kecil wilayah Kecamatan Salaman dan Kajoran. Wilayah Kabupaten Magelang mempunyai 10 (sepuluh) sungai besar/sedang dengan 3

3

jumlah debit maksimum 2.314 m /detik dan minimum 110,5 m /detik, serta 52 (lima puluh dua) mata air dengan jumlah debit 8.284 liter/detik. Program peningkatan pengelolaan sumber air permukaan akan berdampak pada dua isu strategis KLHS meliputi 1) Konflik sosial, 2) Tingginya potensi bencana alam (overlay kerawanan bencana gerakan tanah dan erupsi gunung dengan sumber air permukaan dengan bufeer zone 200m), sebagai berikut :

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-121


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 4.37 Kajian Analisis Dampak KRP (Penggalian atau Pemanfaatan Air Permukaan) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Penggalian atau Pemanfaatan Air Permukaan 

Daya dukung dan daya tampung lahan untuk ketersediaan air permukaan : Karakteristik Kabupaten Magelang yang dikelilingi gunung-gunung yaitu gunung api Merbabu, Merapi dan Sumbing, sehingga Kabupaten Magelang merupakan recharge area bagi DAS Kabupaten Magelang, dengan mata air yang bermunculan di kaki gunung Merapi, Merbabu, dan Sumbing. Terdapat 52 (lima puluh dua) mata air dengan jumlah debit 8.284 liter/detik dan terdapat 10 sungai di Kabupaten Magelang dengan debit maksimum 2.314 m3/detik.

Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk. Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).

Perkiraan dampak dan risiko LH

Daya dukung dan daya tampung lahan berkaitan dengan tutupan lahan : sumber air permukaan terdiri dari dua yaitu sempadan dan sungai dengan total luas yaitu 17.416,58 Ha (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) Luas sumber air permukaan (sempadan) : 250,22 Ha, sebagian besar berupa sawah irigasi seluas 88,36 Ha Luas sumber air permukaan (sungai) : 17.166,34 Ha, sebagian besar berupa kebun campur seluas 7.469,71 Ha dan Sawah irigasi seluas 4.493,37 Ha Dampak : Tingginya air limpasan tersebut mengalir melalui sumber air permukaan berupa sungai yang dapat berdampak negatif pada meluapnya sungai yang menyebabkan banjir. Banjir dari sungai tersebut terjadi di persawahan masyarakat yang berdampak pada gagalnya panen, akhirnya dapat menurunkan pendapatan petani.

Daya dukung berhubungan kemampuan lingkungan hidup mendukung kegiatan manusia, sehingga perlu dipertimbangan kerawanan bencana alam : kerawanan gerakan tanah/longsor dan kerawanan erupsi gunung. (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) Berdasarkan hasil overlay kerawanan gerakan tanah dengan sumber air permukaan menghasilkan : kerawanan gerakan tanah untuk sumber air permukaan (mata air) sebagian besar kelas menengah 144,79 Ha dan terdapat juga di kelas tinggi 52,20 Ha sedangkan kerawanan gerakan tanah untuk sumber air permukaan (sungai) sebagian besar kelas menengah 7.748,38 Ha dan terdapat juga di kelas tinggi 5.166,94 Ha. Dampak : sungai dan sumber mata air rawan longsor sehingga mengakibatkan banjir.

Berdasarkan hasil overlay kerawanan erupsi Gunung Merapi dan Sumbing dengan sumber air permukaan : Sumber air permukaan (mata air) memiliki kerawanan bencana erupsi gunung Merapi yaitu di zona rawan II seluas 12,03 Ha dan zona rawan I seluas 0,52 Ha. Sumber air permukaan (sungai) memiliki kerawanan bencana erupsi gunung Merapi yaitu di zona rawan II seluas 674,42 Ha, zona rawan III seluas 401,88 Ha, dan zona rawan I seluas 390,50 Ha. Sumber air permukaan (mata air) memiliki kerawanan bencana erupsi gunung Sumbing yaitu di KRB I seluas 15,19 Ha sedangkan sumber air permukaan (sungai) memiliki kerawanan erupsi gunung Sumbing yaitu KRB I seluas 1.452,64 Ha dan KRB II 471,18 Ha. Dampak : sungai yang terdapat di kawasan rawan bencana II rawan terjadi banjir lahar hujan, yang dapat merusak permukiman warga dan lahan pertanian warga.  Dampak lingkungan dari sumber air permukaan adalah adanya potensi banjir karena daerah sempadan berada di daerah yang memiliki kerawanan gerakan tanah tinggi dan menengah. Selain itu, juga terdapat kerawanan erupsi Gunung Merapi dan Sumbing dimana hasil erupsi akan mengalir ke sungai akan meningkatkan ancaman bencana lahar hujan dengan meluapnya sungai karena kondisi hulu sungai yang menjadi tempat penambangan pasir  Dampak banjir tersebut dapat merusak permukiman dan lahan pertanian warga yang berdampak pada gagalnya panen, akhirnya dapat menurunkan pendapatan petani.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-122


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Penggalian atau Pemanfaatan Air Permukaan Terdapat sumber air permukaan ada yang tercemar, salah satunya sumber mata air di Desa Margoyoso (Kecamatan Salaman) dan Desa Gondosuli dan Desa Tamanagung (Kecamatan Muntilan) tercemar terkena rembesan dari alur Kali Pabelan. Pencemaran air sungai tersebut merupakan akibat dari tercemar oleh limbah domestik rumah tangga, limbah industri, dan lainnya. Mata air yang tercemar tersebut tidak dapat dikonsumsi sehingga menurunkan ketersediaan air bersih, pada akhirnya terdapat daerah yang terkena kekeringan atau krisis air bersih. Analisis dampak program penggalian atau pemanfaatan air permukaan tidak menggunakan overlay terhadap jasa ekosistem (JER, JED, JEC, JEP) sehingga penjelasan secara kualitatif. Pemanfaatan air permukaan akan berdampak menurunkan isu strategis yaitu konflik sosial dan potensinya bencana alam. Ekosistem akan terdampak dengan adanya pemanfaatan air permukaan, karena air permukaan kualitasnya menurun akibat pencemaran mata air tetapi kebutuhan akan air meningkat Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Dalam program penggalian atau pemanfaatan air permukaan ini akan menyebabkan munculnya konflik sosial yaitu terjadi konflik pemanfaatan air untuk petani dan masyarakat. Konflik pemanfaatan air tersebut karena adanya perbedaan kepentingan yaitu kepentingan untuk irigasi dan kepentingan untuk air bersih. Konflik air yang terjadi hingga Perebutan air yang diperparah dengan adanya saluran irigasi yang rusak. Pemanfaatan sumber air permukaan yang tidak efisien akan menyebabkan kekeringan di beberapa daerah contohnya di Kecamatan Borobudur, Kajoran yang sering mengalami krisis air bersih, karena sumber air permukaan (mata air) yang jauh dari permukiman, kuantitas sumber air yang berkurang akibat sering dieksploitasi, saluran irigasi atau air yang rusak dan tidak sampai ke permukiman warga. Peningkatan suhu akibat perubahan iklim mengakibatkan semakin tingginya penguapan sumber air permukaan seperti sungai, danau dan waduk sehingga mengurangi jumlah air baku. Penguapan ini sekaligus menurunkan kualitas sumber air permukaan hingga batas bawah toleransi (tidak dapat diolah) akibat makin pekatnya bahan pencemar, salinitas dan mikroorganisme air pembawa wabah penyakit. Perubahan iklim menyebabkan sumber air permukaan semakin berkurang, ditambah dengan penggunaan air bersih secara berlebihan. Kebutuhan air bersih semakin bertambah seiring dengan peningkatan jumlah penduduk. Pencemaran air akan menghasilkan bau yang tidak sedap dan menimbulkan penyakit seperti diare dan penyakit kulit.. Kapasitas adaptasi yang dilakukan masyarakat dalam pemenuhan kebutuhan air bersih dapat melalui memberikan saran kepada pemerintah untuk pembangunan embung/bendungan, PAH (Penampungan Air Hujan), perbaikan dan pembangunan saluran irigasi yang dekat ke permukiman masyarakat, adanya bantuan dropping air bersih dari BPBD Kab. Magelang. Adanya pencemaran sungai dan mata air akan mematikan berbagai organisme yang hidup di air sehingga menurunkan keanekaragaman hayati. Pencemaran industri dan pencemaran dari limbah domestik perlu diminalisir seperti untuk industri perlu adanya IPAL untuk pengelolaan limbah dan untuk limbah domestik rumah dengan pembangunan bak peresapan dan saluran air kotor ď&#x192;&#x2DC;

Kinerja layanan atau jasa ekosistem Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati Sumber : Analisis, 2016

4. Pengembangan Prasarana

Jaringan Perpipaan

Air Minum Sistem

Non Perpipaan

(Pengeboran Air Tanah Secara Terkendali dengan Mempertimbangkan Kelestarian Lingkungan) Rencana program peningkatan pengelolaan sumber air tanah akan berdampak pada dua isu strategis yaitu konflik sosial dan tingginya potensi bencana alam. Dalam UU Sumber Daya Air daerah aliran air tanah disebut Cekungan Air Tanah (CAT) atau groundwater basin. Definisi CAT adalah suatu wilayah yang dibatasi oleh batas hidrogeologis, tempat semua kejadian hidrogeologis seperti proses pengimbuhan, pengaliran, dan pelepasan air tanah berlangsung

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-123


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

1,511xP1, 44 Ro = Tm1,34 xS 0,0613 Keterangan : Ro = Limpasan Air permukaan (cm) P

= curah hujan tahunan (cm)

S

= Luas DAS (km )

2

Tm = Suhu udara tahunan rata-rata 0

Di daerah Cekungan Air Tanah Magelang, suhu udara rata-rata tahunan mencapai 24,8 C, curah hujan tahunan sebesar 2.589 mm/tahun. Sementara itu, dengan memperhitungkan luas DAS di 2

daerah penyelidikan ini 1.085,73 km , maka dapat diketahui besarnya aliran permukaan (Ro) adalah 2.435,16 mm/tahun atau 243,5 cm/tahun. Cekungan Air tanah di Kabupaten Magelang dapat dikelompokkan menjadi 4 (empat) wilayah potensi air tanah yaitu : a.

Akuifer kecil setempat : sebagian Kecamatan Windusari, sebagian Kecamatan Kaliangrik, sebagian Kecamatan Kajoran, sebagian Kecamatan Dukun, sebagian Kecamatan Srumbung, sebagian Kecamatan Sawangan, sebagian Kecamatan Pakis, sebagian Kecamatan Ngablak, sebagian Kecamatan Grabag.

b. Akuifer produktif dengan penyebaran luas Akuifer dengan keterusan sedang, muka air tanah atau tinggi pisometri air tanah dekat atau bawah muka tanah, debit sumur umumnya 5-10 liter/detik. Lokasi persebarannya meliputi : sebagian besar wilayah di Kabupaten Magelang (bagian tengah Kabupaten Magelang). Jenis akuifer produktif dengan penyebaran luas ini sebagian besar di Kabupaten Magelang, hal ini mengindikasikan bahwa potensi air tanah di Kabupaten Magelang melimpah karena produktivitasnya tinggi dan penyebarannya luas. c.

Akuifer produktivitas sedang : sedikit di Kecamatan Grabag

d. Daerah air tanah langka : Kecamatan Ngluwar, Kecamatan Salam, Kecamatan Muntilan, Kecamatan

Borobudur,

Kecamatan

Salaman,

Kecamatan

Windusari,

Kecamatan

Kaliangkrik, Kecamatan Kajoran, Kecamatan Sawangan, Kecamatan Pakis, Kecamatan Ngablak. Karakteristik daerah air tanah langka ini biasanya daerah tersebut kekurangan air bersih karena minimnya sumber mata air. Air Tanah di Kabupaten Magelang berdasarkan hidrologi dapat dibedakan menjadi 2 (dua) mandala air tanah, yaitu: a.

Mandala Air Tanah Gunung Api Strato Air tanah jenis ini terletak diantara puncak sampai lereng gunung api Merbabu, Merapi dan Sumbing.

b.

Mandala Air Tanah Antar Pegunungan Air tanah jenis ini berada diantara gunung api Merbabu, Merapi dan Sumbing yang terletak diketinggian berkisar antara 300â&#x20AC;?500 meter di atas permukaan air laut. Air tanah didaerah ini tersedia cukup banyak dengan produktivitas aquifer yang tinggi dan muka air tanah ini cukup dangkal (<10 m) dan debit sumur mencapai 4 liter/detik.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-124


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 4.38 Kajian Analisis Dampak KRP (Pengeboran Air Tanah Secara Terkendali dengan Mempertimbangkan Kelestarian Lingkungan) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

Perkiraan dampak dan risiko LH

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pengeboran Air Tanah Secara Terkendali dengan Mempertimbangkan Kelestarian Lingkungan Daya dukung dan daya tampung lahan untuk ketersediaan air tanah : Berdasarkan karakteristik hidrologi terdapat dua jenis mandala air tanah gunung api strato (di puncak gunung sampai lereng gunung api Merbabu, Merapi, dan Sumbing), mandala air tanah antar pegunungan (di ketinggian berkisar antara 300-500 meter di atas permukaan air laut di antara Gunung Merapi, Merapi, dan Sumbing).  Besarnya aliran permukaan CAT di magelang (Ro) : 2.435,16 mm/tahun atau 243,5 cm/tahun.  Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.  Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).  Terbatasnya ketersediaan air tanah di alam dan meningkatnya pengambilan sumber air ini karena kebutuhan air bersih juga meningkat.  Konflik pemanfaatan air untuk irigasi dan air minum  Terjadinya erosi dan longsor apabila pemanfaatan sumber air tanah secara berlebihan Analisis dampak program pengeboran air tanah terkendali tidak menggunakan overlay terhadap jasa ekosistem (JER, JED, JEC, JEP) sehingga penjelasan secara kualitatif. Program Pengeboran air tanah terkendali tersebut akan berdampak menurunkan isu strategis yaitu konflik sosial dan potensinya bencana alam. Ekosistem akan terdampak dengan adanya penggalian air tanah yang dapat menyebabkan ketersediaan air tanah berkurang, terjadinya erosi dan longsor akibat eksploitasi air yang berlebihan. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Dalam program pengeboran air tanah secara tersebut akan berdampak pada ketersediaan air yang semakin berkurang. Kemudian penerapan efisiensi SDA ini dilakukan dengan manajemen air tanah berbasis cekungan air tanah (karena ada groundwater dan soil water) merupakan suatu pengelolaan air tanah secara menyeluruh, terpadu, dan berwawasan lingkungan hidup di mana pada pengelolaan air tanah harus berbasis pada suatu wilayah yang dibatasi suatu batas hidrogeolgis Sistem air tanah umumnya lebih tahan terhadap perubahan iklim daripada sumber air permukaan. Namun perlu diwaspadai, saat penguapan meningkat maka badan air tanah kehilangan lebih banyak air. Suhu tinggi juga mempercepat pembentukan kerak tanah sehingga tanah butuh waktu lebih lama agar dapat kembali ke kondisi maksimum untuk meresapkan air hujan. Akibatnya, total volume air yang masuk ke lapisan akuifer (lapisan penahan air) menjadi berkurang. Semakin berkurangnya vegetasi atau pohon di hutan menyebabkan cadangan air tanah berkurang sehingga terjadi bencana kekeringan atau kekurangan air bersih. Jadi, dengan berkurangnya keanekaragaman hayati dapat menurunkan ketersediaan air tanah. Hal yang dapat dilakukan adalah meminimalkan kegiatan penebangan pohon di hutan untuk alih fungsi lahan, melakukan reboisasi atau penanaman kembali pepohonan di daerah yang gundul. 

Sumber : Analisis, 2016

5. Peningkatan dan Pengembangan Bendungan dan/atau Embung Rencana program peningkatan pengembangan bendungan dan embung akan berdampak pada dua isu strategis yaitu konflik sosial dan tingginya potensi bencana alam. Jumlah embung di Kabupaten Magelang hingga tahun 2013 berjumlah 11 embung sebagai berikut : Tabel 4.39 Jumlah Embung yang berada di Kabupaten Magelang No. 1. 2. 3.

Nama Embung Embung Desa Kenalan, Kec. Borobudur Embung Desa Genito, Kec. Windusari Embung Desa Giriwarno, Kec. Kaliangkrik

Luas (Ha) 20 20 20

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-125


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Nama Embung Embung Desa Balekerto, Kec. Kaliangkrik Embung Desa Bandar Sedayu, Kec. Windusari Embung Desa Sambeng, Kec. Borobudur Embung Desa Karanganyar, Kec. Borobudur Embung Desa Giripurno, Kec. Borobudur Embung Desa Giritengah, Kec. Borobudur Embung Desa Sambungrejo, Kec. Borobudur Embung Desa Madugondo, Kec. Kajoran Total

Luas (Ha) 20 20 20 20 20 20 20 20 220

Sumber : Dinas Perkebunan dan Kehutanan Kab. Magelang, 2013

Berdasarkan tabel di atas, lokasi embung tersebar di empat kecamatan yaitu di Kecamatan Borobudur sebanyak 6 embung (total luas 120 ha), Kecamatan Windusari sebanyak 2 lokasi (total luas 40 ha), Kecamatan Kaliangkrik sebanyak 2 embung (total luas 40 ha), dan Kecamatan Kajoran sebanyak 1 embung (total luas 20 ha). Lokasi embung di Kecamatan Borobudur dan Kecamatan Secang menjadi solusi untuk meminimalisir dampak kekeringan air bersih karena lokasi Kecamatan Borobodur memiliki kerawanan kekeringan tinggi dan sedang, sedangkan di Kecamatan Kajoran juga termasuk daerah rawan kekeringan tinggi (lihat tabel 4.3). Di tahun 2016, Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Serayu Opak telah direncanakan pembangunan Bendungan Pasuruhan di Desa Pasuruhan, Kecamatan Mertoyudan. Luas Daerah 2

Tangkapan Air (DTA) Waduk Pasuruhan adalah 967,63 km , dengan bentuk DTA menyerupai kipas. Morfologi sungai yang bermeander (berkelok-kelok) merupakan ciri dari DTA Pasuruhan. DTA Bendungan pasuruhan berasal dari Kali Progo dengan panjang sungai utama hingga rencana waduk sejauh ± 74,29 km. Tabel 4.40 Kajian Analisis Dampak KRP (Peningkatan dan Pengembangan Bendungan dan/atau Embung) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Peningkatan dan Pengembangan Bendungan dan/atau Embung 

Daya dukung dan daya tampung lahan pengembangan bendungan di Kabupaten Magelang : terdapat 11 embung yang tersebar di empat kecamatan yaitu Kecamatan Borobudur (6 embung), Kecamatan Windusari (2 embung), Kecamatan Kaliangkrik (2 embung), dan Kecamatan Kajoran (1 embung). Pembangunan embung tersebut berada di lokasi yang sering terkena kekurangan air. Daya dukung lingkungan dengan karakteristik wilayah yang kekurangan air tersebut, diminimallisir dampaknya dengan pembangunan embung dan cukup efektif. Embung atau bendungan tersebut merupakan sumber air baku, sumber air primer atau irigasi, dan sebagai resapan atau penampungan air hujan yang dapat difungsikan kedepannya sebagai daya tarik wisata. Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk. Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel). Pada tahun 2015 telah dilakukan rehabilitasi embung di Desa Sambak, Kecamatan Kajoran guna meningkatkan fungsi bendungan sebagai sumber air baku, sumber air primer atau irigasi, penampuangan air hujan, mendukung terwujudnya konservasi sumber daya alam, serta pemberdayaan masyarakat (bendungan dapat dikelola masyarakat)

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-126


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Peningkatan dan Pengembangan Bendungan dan/atau Embung

Embung di Desa Sambak, Kec. Kajoran sebelum direhabilitasi Pada tahun 2016, telah direncanakan pembangunan bendungan Pasuruhan di Desa Pasuruhan, Kec. Mertoyudan. Luas Daerah Tangkapan Air (DTA) Waduk Pasuruhan adalah 967,63 km2. Bendungan pasuruhan ini akan melayani kebutuhan air baku di daerah sekitarnya yaitu Kecamatan Borobudur, Mungkid, Muntilan, dan Kabupaten Yogyakarta, dengan total kebutuhan air di tahun 2016 adalah 1.172,11 liter/detik dan kebutuhan air di tahun 2036 adalah 1.482,99 liter/detik. Selain itu juga, Bendungan Pasuruhan akan memenuhi kebutuhan irigasi seluas 600 Ha.  Menurunnya keanekaragaman hayati yang hidup di sekitar wilayah pembangunan bendungan  Perubahan trasnportasi sedimen sepanjang alur sungai  Perubahan karakteristik banjir yang menyebabkan perubahan habitat flora dan fauna sungai  Adanya ancaman banjir yang mengancam warga yang tinggal di sekitar bendungan apabila hari hujan volume air yang berada di bendungan meningkat  Konflik terkait rencana lokasi pembangunan bendungan dan/atau embung  Konflik terkait pembebasan lahan rencana pembangunan bendungan dan/atau embung  Konflik terkait kurangnya informasi rencana pembangunan bendungan dan/atau embung  Konflik terkait pembagian air dari embung untuk irigasi dan air baku air minum,  Ketersediaan air embung tidak mencukupi kebutuhan air terutama pada musim kemarau Analisis dampak program peningkatan dan pengembangan bendungan dan/atau embung tidak menggunakan overlay terhadap jasa ekosistem (JER, JED, JEC, JEP) sehingga penjelasan secara kualitatif. Program peningkatan dan pengembangan bendungan dan/atau embung akan berdampaj menurunkan isu strategis yaitu konflik sosial dan potensinya bencana alam. Bendungan atau embung merupakan ekosistem buatan, pembangunan bendungan atau embung tersebut berdampak pada ekosistem yang memiliki keanekaragaman hayati di dalamnya yaitu mematikan ikan yang ada di sungai dan flora yang berada di sekitar sungai karena hilangnya kesuburan tanah. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Dalam program peningkatan dan pembangunan bendungan dan/atau embung akan memanfaatkan potensi Sungai Progo di Kabupaten Magelang. DTA Bendungan berasal dari Sungai Progo dengan panjang sungai utama hingga ke rencana waduk sejauh sekitar 74,29 km. Perubahan iklim menyebabkan meningkatkan penguapan air sehingga curah hujan menurun, hal tersebut akan menurunkan kuantitas air di bendungan, yang pada akhirnya juga berdampak pada terganggunya habitat keanekaragaman hayati di sekitar pembangunan bendungan. Selain itu, perubahan iklim juga menyebabkan curah ekstrim yaitu peningkatan curah hujan, Peningkatan curah hujan akan menyebabkan volume air di bendungan juga meningkat sehingga pintu bendungan dibuka untuk menstabilkan volume air, tetapi hal tersebut akan berdampak negatif pada terjadinya genangan air di sawah-sawah milik masyarakat di hilir sungai. Akibatnya petani gagal panen sehingga pendapatan petani menurun.  Pembangunan bendungan akan berdampak langsung kepada penurunan kualitas sungai, yang pada akhirnya akan menurunkan keanekaragaman hayati yaitu mengancam populasi hewan dan tumbuh-tumbuhan di sungai.  Selain itu, pembangunan bendungan akan mencegah endapan air sungai ke hilir sehingga kesuburan tanah di bagian hilir menurun sehingga banyak tumbuhan yang mati.  Keanekaragaman hayati di daratan yang berada di sekitar ekosistem sungai juga akan terdampak yang sangat bergantung pada masukan air dari sungai yang dibendung. 

Perkiraan dampak dan risiko LH

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-127


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

6. Program Normalisasi Saluran Sungai Wilayah Kabupaten Magelang mempunyai 10 (sepuluh) sungai besar/sedang dengan jumlah debit 3

3

maksimum 2.314 m /detik dan minimum 110,5 m /detik. Kabupaten Magelang di tahun 2011 telah di normalisasi yaitu Kali Putih. Normalisasi Kali Putih dilakukan akibat terjangan banjir lahar hujan yaitu di Desa Jumoyo, Kecamatan Salam. Sebanyak 78 bidang tanah seluas 5,6 Ha dibebaskan. Ganti rugi yang diberikan terkait ganti rugi bangunan dan tanaman di atas lahan yang dibebaskan. Lahan yang dibebaskan sepanjang 300 meter ke hulu dan 300 meter ke hilir. Program normalisasi sungai tersebut rencananya akan dilakukan lagi untuk mengurangi potensi luapan banjir lahar hujan, tetapi untuk lokasi normalisasi sungai belum ditentukan. Rencana program normalisasi sungai akan berdampak pada 2 isu strategis yaitu konflik sosial dan tingginya potensi bencana alam, sebagai berikut : Tabel 4.41 Kajian Analisis Dampak KRP (Normalisasi Saluran Sungai) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

Perkiraan dampak dan risiko LH

Kinerja layanan atau

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Normalisasi Saluran Sungai Daya dukung dan daya tampung lahan terdapat 10 sungai dengan debit maksimum 2.314 m3/detik dan minimum 110,5 m3/detik.  Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.  Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).  Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.  Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).  Normalisasi sungai difokuskan yang berpotensi terjadi banjir lahar dingin yaitu di lokasi zona L3 yang merupakan zona sempadan sungai yang memperbolehkan kegiatan pertambangan secara bersyarat yaitu kegiatan penambangan pasir dan batu tidak mengganggu fungsi kawasan dan kualitas lingkungan, tidak merusak fungsi dan kualitas sungai, tidak mengganggu prasarana sumber daya air, jalan, dan jembatan, serta mematuhi peringatan dini bencana alam geologi.  Rencana normalisasi sungai belum ditentukan lokasi yang pasti karena belum adanya kajian lebih lanjut. Nama sungai/kali yang dapat menjadi pilihan untuk dilakukan normalisasi adalah sungai yang melewati zona L3 atau yang digunakan sebagai kawasan pertambangan adalah Kali Pabelan, Kali Lamat, Kali Blongkeng, Kali Putih, Kali Bebeng, Kali Krasak.  Erosi di daerah hulu sungai  Peningkatan sedimentasi di daerah hilir  Menurunkan sistem aliran air tanah yang mengakibatkan banjir di hilir dan kekeringan saat musim kemarau  Menghambat aktivitas masyarakat saat proses normalisasi saluran sungai (pelebaran sungai, dan pengerukan sungai)  Menurunnya keanekaragaman hayati yang hidup di sekitar wilayah pembangunan bendungan  Konflik terkait pembebasan lahan rencana normalisasi sungai  Konflik terkait kurangnya informasi rencana normalisasi sungai  Bencana banjir tetap terjadi setelah adanya normalisasi sungai  terjadinya pendangkalan sungai apabila pasir hasil pengerukan material banjir lahar dingin berupa pasir dan batuan diletakkan di tepi sungai Analisis dampak program normalisasi sungai tidak menggunakan overlay terhadap jasa ekosistem 

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-128


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) jasa ekosistem

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Normalisasi Saluran Sungai (JER, JED, JEC, JEP) sehingga penjelasan secara kualitatif. Program normalisasi sungai akan berdampak menurunkan isu strategis yaitu konflik sosial dan potensinya bencana alam. Normalisasi sungai berdampak positif bagi ekosistem yaitu untuk meminimalkan potensi terjadinya banjir lahar dingin tetapi juga memiliki dampak negatif menurunnya keanekaragaman hayati di sekitar sungai, material pengerukan sungai yang berserakan akan menghambat aktivitas masyarakat, material pengerukan sungai terkadang ditempatkan di pinggir lokasi sungai yang berdampak pada pendangkalan sungai. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Dalam program normalisasi sungai ini memanfaatkan sungai yang berada di zona L3 (Berdasarkan Perpres No. 70 tahun RTR Kawasan Taman Nasional Gunung Merapi yaitu Kali Pabelan, Kali Lamat, Kali Blongkeng, Kali Putih, Kali Bebeng, Kali Krasak. Efisiensi pemanfaatan SDA dilakukan dengan penerapan normalisasi sungai secara tepat waktu dan menghindari material pengerukan yang dapat dibuang di lokasi jauh dari sungai untuk pendangkalan sungai. Perubahan iklim memberikan dampak perubahan kondisi curah hujan yaitu pada musim hujan, tren menunjukkan hujan yang cukup tinggi daripada tahun sebelumnya, sedangkan pada musim kemaraui kondisinya sangat kering. Terkait normalisasi sungai yang bertujuan untuk mengurangi genangan banjir dengan cara melebarkan dan memperdalam sungai guna meningkatkan kapasitas saluran sungai. Normalisasi sungai akan merubah morfologi sungai yaitu merubah kecepatan air sehingga arusnya semakin cepat, dampak negatifnya adalah sistem aliran air tanah relatif sedikit. Dampak negatif akan semakin parah, seiring perubahan iklim, musim kemarau kondisinya sangat kering sehingga sumur menjadi kering dan masyarakat semakin rentan terkena kekeringan. Sebaliknya akibat perubahan iklim menyebabkan curah hujan tinggi yang mengakibatkan banjir di daerah hilir sungai. Keanekaragaman hayati di sungai akan terdampak dengan adanya normalisasi sungai yaitu dengan memperlebar dan memperdalam sungai sehingga arus aliran sungai meningkat. Peningkatan arus tersebut dapat menyebabkan peralihan jeni-jenis hewan dan tumbuhan yang dulu biasa hidup diperairan tenang pada sungai yang arusnya deras.

Sumber : Analisis, 2016

7. Peningkatan dan Pengembangan Prasarana Jaringan Irigasi Daerah irigasi yang menjadi kewenangan pengelolaan Pemerintah Daerah di Kabupaten Magelang sebanyak 993 daerah irigasi. Penyediaan jaringan irigasi yang memadai ini menimbulkan konflik sosial yaitu konflik antar petani terkait pembagian air untuk irigasi sawah. Kesadaran petani untuk menggunakan air irigasi secukupnya belum ada sehingga pendistribusian air irigasi tidak merata hal tersebut yang menyebabkan konflik. Air irigasi sebagai sumber pengairan pada daerah-daerah pertanian hendaknya perlu dijaga ketersediaannya dengan mengelola bersama-sama sumber air dan jaringan-jaringan/saluran irigasi. Tabel 4.42 Kajian Analisis Dampak KRP (Peningkatan dan Pengembangan Prasarana Jaringan Irigasi) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Peningkatan dan pengembangan prasarana jaringan irigasi ď&#x192;&#x2DC; ď&#x192;&#x2DC;

ď&#x192;&#x2DC;

Daya dukung dan daya tampung lahan terdapat 993 daerah irigasi, untuk mengoptimalkan potensi pertanian dengan penyediaan jaringan irigasi yang memadai. Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk. Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-129


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

Perkiraan dampak dan risiko LH

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Peningkatan dan pengembangan prasarana jaringan irigasi Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).  Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.  Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).  Sistem pembangunan irigasi membutuhkan lahan yang cukup luas pada proses penataan dan pengelolaannya sehingga pembangunan irigasi ini akan meningkatkan alih fungsi lahan di Kabupaten Magelang sehingga meningkatkan kualitas dan daya dukung lingkungan.  Perubahan ekosistem pada kawasan tersebut akibat perubahan ekosistem pada kawasan tersebut  Perubahan neraca air  Pembebasan lahan yang menyebabkan perubahan status pemanfaatan dan kepemilikan dan mendorong munculnya konflik sosial  Menimbulkan penurunan kualitas udara di sekitar lokasi pembangunan jaringan irigasi akibat mobilisasi transportasi kendaraan proyek selama pembangunan terjadi  Penggalian tanah untuk jaringan irigasi dapat menyebabkan terjadi erosi dan longsor selama kegiatan pembangunan  Konflik antar petani terkait pembagian air untuk irigasi sawah. Analisis dampak program Peningkatan dan pengembangan prasarana jaringan irigasi yang memadai tidak menggunakan overlay terhadap jasa ekosistem (JER, JED, JEC, JEP) sehingga penjelasan secara kualitatif. Program Peningkatan dan pengembangan prasarana jaringan irigasi akan berdampak menurunkan isu strategis yaitu konflik sosial. Dampak negatif : perubahan ekosistem terkait alih fungsi lahan yang akan terjadi dari dampak pembangunan irigasi, semakin berkurangnya vegetasi yang meningkatkan potensi banjir, tanah longsor, dan lain sebagainya. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Pemanfaatan SDA untuk penyediaan jaringan irigasi diletakkan dengan sumber air yaitu dekat dengan bendungan, sungai maupun embung. Efisiensi pemanfaatan irigasi tersebut dapat dilakukan yaitu dengan green planting irrigation yaitu suatu perencanaan wilayah pengairan yang memadukan saluran irigasi dan tanaman peneduh. Penerapan inovasi green planting irrigation ini akan memberikan nilai lebih yaitu untuk fungsi pengairan dan meminimalkan dampak perubahan iklim. Sama halnya dengan kerentanan normalisasi sungai, embung, Peningkatan dan pengembangan prasarana jaringan irigasi akan memiliki kerentanan terhadap perubahan iklim. Perubahan iklim menyebabkan peningkatan suhu udara, perubahan kondisi curah hujan. Curah hujan yang meningkat akan menyebabkan lahan pertanian masyarakat mendapat limpasan air yang berlebihan sehingga terjadi banjir, sedangkan saat musim kemarau kondisinya sangat kering sehingga lahan pertanian kering. Potensi keanakearagaman hayati di jaringan irigasi bergantung pada aliran air di saluran irigasi. Saat musim kemarau, saluran irigasi kering sehingga dapat menurunkan keanekaragaman hayati di dalam saluran irigasi tersebut. Saat musim penghujan, air di saluran irigasi juga akan tercemar dengan lahan pertanian yang terkena dampak penggunaan pestisida dan pupuk anorganik yang dapat menurunkan keanekaragaman hayati di saluran irigasi. Penerapan inovasi green planting irrigation untuk meningkatkan keanekaragaman hayati.

Sumber : Analisis, 2016

8. Pengembangan TPA (Pemrosesan Pemrosesan Akhir) Sampah Regional dan Pembangunan TPA di kecamatan lainnya Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) sampah eksisting di Kabupaten Magelang terdapat 2 lokasi yaitu TPA Pasuruhan di Kecamatan Mertoyudan dan TPA Klegen di Desa Klegen, Kecamatan Grabag. A. TPA Pasuruhan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-130


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

TPA Pasuruhan terletak di Desa Pasuruan, Kecamatan Mertoyudan, Kab. Magelang. Total luas TPA adalah 2 Ha. TPA Pasuruhan melayani sampah yang berasal dari Kecamatan Borobudur, Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Mungkid, Kecamatan Muntilan, dan Kecamatan Salaman. TPA Pasuruan memiliki19 unit kendaraan operasional yaitu empat unit dump truck, empat unit amrol truck, lima unit bajaj, tiga unit motor roda dan tiga unit pick up. Pengelolaan sampah yang dilakukan TPA Pasuruhan hanya berupa open 3

dumping. Timbulan sampah di TPA Pasuruhan adalah 149,01 m /hari. Gambar 4.75 TPA Pasuruhan, Kecamatan Mertoyudan

B.

TPA Klegen TPA Klegen terletak di Desa Klegen, Kecamatan Grabag. Luas TPA Klegen adalah 700 m2. TPA Klegen melayani sampah yang berasal dari Kecamatan Panyamanan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Grabag (pasar dan kecamatan). TPA Klegen memiliki 1 unit kendaraan operasional yaitu amrol truck dengan volume sampah per hari mencapai 12 3

m /hari. TPA Klegen mulai beroperasi tahun 2002 dengan pengolahan sampah berupa open dumping. Kemudian terdapat dua rencana pembangunan TPA yaitu 1.

Rencana TPA lokal di Desa Tegalsari, Kecamatan Candimulyo. Luas rencana usulan kawasan TPA seluas 10,41 Ha. Awalanya terdapat delapan lokasi yang menjadi alternatif lokasi pembangunan TPA lokal di Magelang, kemudian berdasarkan hasil skoring (SNI 03-3241-1994 tentang tata cara pemilihan lokasi TPA sampah dan SNI T-11-1991-03 tentang bencana alam) dan berdasarkan kondisi eksisting sehingga diperoleh hasil skoring berlokasi di Desa Tegalsari, Kecamatan Candimulyo dengan kelebihan yaitu lahan eksisting berupa pekarangan, akses jalan sudah ada sehingga biaya kontruksi lebih hemat, dukungan positif dari lurah Tegalsari.

2.

Rencana TPA Regional. Berdasarkan hasil FS (Feasibility Study) TPA Regional tahun 2016, TPA Regional berlokasi Kecamatan Tempuran (Desa Tanggulrejo tepatnya di Dusun Saren dan Pokoh dan Desa Girirejo tepatnya di Dusun Kranggan). Luas rencana TPA adalah 29 Ha yang berupa perkebunan singkong dan kebun Sengon.

Rencana program pembangunan tempat pemrosesan akhir (TPA) sampah di Kabupaten Magelang akan berdampak pada 5 isu strategis yaitu 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) menurunnya kualitas tanah, 4) rendahnya kualitas kesehatan masyarakat, 5) konflik sosial, 6) tingginya potensi bencana alam. Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) Sampah eksisting di Kabupaten Magelang terdapat dua unit yang berlokasi di Kecamatan Mertoyudan dan Kecamatan Grabag. Kondisi TPA eksisting yaitu TPA Pasuruhan di Kecamatan Mertoyudan sudah over capacity sehingga di revisi RTRW diadakan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-131


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

pembangunan TPA sampah yang berskala regional. Rencana pembangunan TPA sampah tersebut adalah di Kecamatan Tempuran.

Tabel 4.43 Kajian Analisis Dampak KRP (Pengembangan TPA (Pemrosesan Pemrosesan Akhir) Sampah Regional dan Pembangunan TPA di kecamatan lainnya) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pengembangan TPA (Pemrosesan Pemrosesan Akhir) Sampah Regional dan Pembangunan TPA di kecamatan lainnya Daya Dukung dan Daya Tampung di lokasi Rencana TPA Regional (di Desa Tanggulrejo dan Desa Girirejo, Kec. Tempuran) Rencana TPA Regional seluas 29 Ha, lokasi tersebut telah mempertimbangkan volume sampah yang masuk ke TPA hingga 20 tahun mendatang. Selain itu, juga terdapat sarana dan prasarana pendukung TPA seperti instalasi pengolah lindi.  Karakteristik lahan : lahan berupa kebun campur dimana lahan tesebut tidak termasuk area produktif pertanian, tidak terdapat pada daerah lindung, status lahan berupa tanah bengkok, tidak terdapat mata air atau badan air di lokasi, terletak di daerah perbukitan, aksesibilitas jalan datar dan kondisinya baik.  Rata-rata timbulan sampah yang masuk ke TPA Pasuruhan tahun 2014 adalah 165,48 m3/hari sedangkan di TPA Klegen dengan timbulan sampah per hari mencapai 12 m3/hari.  TPA Regional ini nantinya akan menampung sampah dari Kabupaten Magelang dan Kota Magelang. Proyeksi volume sampah yang akan masuk ke TPA Regional adalah Volume Sampah Kab. Magelang tahun 2015 : 375,16 m3/hari Volume Sampah Kota Magelang tahun 2015 : 305,82 m3/hari Total Volume sampah masuk TPA tanpa 3R : 680,98 m3/hari Total Volume sampah masuk TPA dengan 3R : 529,069 m3/hari  Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.  Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel). Proyeksi volume sampah yang masuk ke TPA Regional (m3/hari) 1500 1000 500

2034

2033

2032

2031

2030

2029

2028

2027

2026

2025

2024

2023

2022

2021

2020

2019

2018

2017

2016

2015

0

Proyeksi Total Volume Sampah masuk TPA tanpa 3R Proyeksi Total Volume Sampah masuk TPA dengan 3R  

Proyeksi volume sampah tanpa 3R di tahun 2034 adalah 960,13 m3/hari, sedangkan proyeksi volume sampah dengan 3R di tahun 2034 adalah 710,87 m3/hari Peningkatan sampah tersebut juga akan meningkatkan kebutuhan lahan untuk pengolahan sampah. Kebutuhan lahan di tahun 2015 seluas 0,74 Ha untuk menampung sampah sebesar 680,98 m3/hari sebelum pemadatan dan setelah pemadatan menjadi 243,21 m3/hari. Proyeksi kebutuhan lahan untuk pengelolaan sampah di TPA Regional di tahun 2034 adalah 12,60 Ha Rencana ketinggian awal sampah di TPA Regional adalah 17 meter, dengan kebutuhan tanah penutup sebesar 15% dari total sampah yang masuk tiap harinya. Proyeksi Luas Kebutuhan Lahan di TPA Regional Tahun 2015-2034 (Ha)

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-132


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pengembangan TPA (Pemrosesan Pemrosesan Akhir) Sampah Regional dan Pembangunan TPA di kecamatan lainnya 12.6

2034

2033

2032

2031

2030

2029

2028

2027

2026

2025

2024

2023

2022

2021

2020

2019

2018

2017

0.74 2015

14 12 10 8 6 4 2 0

2016

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

Daya dukung dan daya tampung lahan untuk TPA Regional sudah melakukan tahap FS (Feasibility Study) tahun 2016, dengan total luas lahan 29 Ha, untuk landfill sebanyak 14,12 Ha yang sisanya akan direncanakan untuk kawasan penyangga yang akan ditanami tanaman atau pengembangan TPA berkonsep ekologi. Fasilitas penunjang TPA meliputi kantor, garasi, mushola, bengekl, tempat cuci kendaraan, rumah dinas, jembatan timbang, aula, towe air, bufferzone (minimal 20 meter mengelilingi TPA), sumur pantau, pintu gerbang, pos jaga, peralatan berat (bulldozer, excavator, compactor, truk pengangkut lahan penutup), lahan penempatan tanah penutup, fasilitas olahraga (lapangan), taman, playground dan kandang rusa, Instalasi Pengolah Lindi. TPA Regional juga dilengkapi dengan saluran pengumpul lindi (sesuai Permen No. 3 Tahun 2013 dimana setiap TPA harus dilengkapi saluran pipa pengumpul lindi), yang diperkirakan dapat menampung volume lindi sekitar 14,12 Ha. Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).

Daya Dukung dan Daya Tampung di lokasi Rencana TPA lokal (di Desa Tegalsari, Kec. Candimulyo) TPA lokal seluas seluas 10,41 Ha, sesuai SNI 03-3241-1994 tentang tata cara pemilihan lokasi TPA sampah bahwa rencana TPA memiliki 5 zona yaitu zona TPA, zona inti, zona penyangga, zona budidaya terbatas, dan zona budidaya.  Karakteristik lahan : lahan berupa kebun campur, topografi datar (0-8%), lokasi TPA terhadap kawasan permukiman sesuai SNI T-11-1991-03 tentang bencana alam yaitu > 500 meter, tidak berada di kawasan hutan lindung, kerawanan gerakan tanah rendah, aksesibilitas jalan baik dengan adanya jalan masuk eksisting.  Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk. Perkiraan dampak dan risiko LH

         

Menurunnya kualitas air akibat air lindi (leachate) hasil dari dekomposisi sampah sehingga dapat mencemari badan air dan tanah Menurunkan kualitas udara akibat bau dan gas metana (NH4) sampah sehingga dapat menurunkan kesehatan masyarakat Menurunnya kualitas tanah akibat air lindi (leachate) hasil dari dekomposisi sampah sehingga dapat mencemari tanah Menurunnya fungsi tempat tinggal dan ruang hidup apabila pengelolaan TPA tidak baik sehingga dapat mencemari lingkungan sekitar dan mengurangi estetika lingkungan Berkembangnya vector penyakit seperti lalat dan tikus dapat menurunkan kesehatan masyarakat Konflik terkait rencana lokasi pembangunanTPA sampah Konflik terkait pembebasan lahan rencana pembangunan TPA sampah Konflik terkait kurangnya informasi rencana pembangunanTPA sampah Penurunan estetika lingkungan akibat pemandangan tumpukan sampah Adanya potensi kerawanan gerakan tanah tingkat menengah dan tinggi, untuk TPA lokal di Kec. Candimulyo memiliki kerawanan gerakan tanah tingkat menengah seluas 10,41 Ha sedangkan TPA regional di Kec. Tempuran memiliki kerawanan gerakan tanah menengah seluas 20,86 Ha

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-133


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pengembangan TPA (Pemrosesan Pemrosesan Akhir) Sampah Regional dan Pembangunan TPA di kecamatan lainnya dan kerawanan gerakan tanah tingkat tinggi seluas 8,23 Ha. Menurunnya kuantitas dan kualitas air : dari hasil overlay D3TLH (JER 4, JER 5) dengan Rencana TPA (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Menurunnya kualitas air akibat air lindi (leachate) hasil dari dekomposisi sampah sehingga dapat mencemari badan air dan tanah, ditunjukan dari JEP 4 (jasa ekosistem pengaturan pemurnian air) sebagian besar di kelas tinggi seluas 39,41 Ha (96,12%) dan JER 5 (jasa ekosistem pengolahan dan pengurai limbah) sebagian besar kelas tinggi seluas 39,36 Ha (96,01%) Kualitas udara dan perubahan iklim : dari hasil overlay D3TLH (JER 1, JER 6, JED 3) dengan dengan Rencana TPA (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Menurunkan kualitas udara akibat bau dan gas metana (NH4) sampah sehingga dapat menurunkan kesehatan masyarakat, ditunjukkan dari hasil jasa ekosistem, untuk JER 1 (jasa pengaturan iklim) sebagian besar kelas tinggi seluas 39,36 Ha (96,01%), JER 6 (jasa pengaturan pemelihara kualitas udara) sebagian besar kelas tinggi seluas 39,36 Ha (96,01%), JED 3 (jasa pendukung produksi primer) sebagian besar kelas tinggi seluas 39,36 Ha (96,01%).

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Menurunnya Kualitas Tanah : dari hasil overlay D3TLH (JEC 1 dan JED 1) dengan Rencana TPA (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Menurunnya kualitas tanah akibat air lindi (leachate) hasil dari dekomposisi sampah sehingga dapat mencemari tanah, ditinjau dari hasil ekosistem JED 1 (Pendukung Pembentukan Lapisan dan Pemelihara Tanah) paling banyak di kelas tinggi sebesar 39,41 Ha (96,12%). Menurunnya fungsi tempat tinggal dan ruang hidup apabila pengelolaan TPA tidak baik sehingga dapat mencemari lingkungan sekitar dan mengurangi estetika lingkungan, ditinjau dari hasil ekosistem JEC 1 (Fungsi Tempat Tinggal dan Ruang Hidup Ruang) paling banyak di kelas tinggi sebesar 39,41 Ha (96,12%). Rendahnya kualitas kesehatan masyarakat : dari hasil overlay D3TLH (JER 8) dengan Rencana TPA (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Berkembangnya vector penyakit seperti lalat dan tikus dapat menurunkan kesehatan masyarakat, ditinjau dari hasil ekosistem JER 8 (Pengaturan Pengendalian Hama dan Penyakit) paling banyak di kelas tinggi sebesar 39,36 Ha (96,01%).

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman

Tingginya bencana alam : dari hasil overlay dengan D3TLH (JER 3) dengan Rencana TPA (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Rencana pembangunan TPA akan menurunkan jasa ekosistem (JER 3) paling banyak di kelas tinggi seluas 39,75 Ha (96,96%), untuk rencana TPA regional di Kec. Tempuran dan rencana TPA lokal di Kec. Candimulyo termasuk di kelas tinggi. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Pemanfaatan SDA untuk TPA adalah berupa lahan yang akan menjadi lokasi TPA. Pembangunan TPA ini dengan konsep ekologi, jadi di dalam lokasi terdapat tanaman yang dapat digunakan untuk menyerap bau dan gas serta partikel seperti tanaman glodokan tiang, kiara payung, dan beberapa tanaman keras seperti mangga, tanaman perdu seperti bambu kuning, serta dapat dimanfaatkan untuk penghijauan dan menguntungkan dalam hal ekonomi. Efisiensi TPA dengan menerapkan sanitary landfill agar dampak negatif timbunan sampah terhadap lingkungan relatif lebih kecil dan lahan hasil penimbunan dapat digunakan untuk penggunaan lainnya seperti area parkir, taman bermain, lapangan olahraga, dan sebaiknya. Kerentanan akibat pembangunan TPA sampah adalah meningkatkan emisi gas CH4 akibat peningkatan timbulan sampah di TPA. Sampah dapat menghasilkan emisi gas methane (CH4). Methane tergolong gas rumah kaca yang berbahaya karena mempunyai pengaruh 21 kali lebih besar dibandingkan gas CO2. Emisi CH4 dari sampah merupakan hasil dekomposisi anaerobik dari materi organik dalam sampah. Kapasitas adaptasi terhadap peningkatan gas metana adalah dengan penerapan sanitary landfill untuk mengurangi timbulan sampah, pembangunan TPST (Tempat Pengolahan Sampah Terpadu), pengelolaan sampah dengan 3R untuk mengurangi timbulan sampah, dan pembangunan TPA dengan penanaman pohon di lingkungan TPA untuk mengurangi peningkatan suhu udara. Pembangunan rencana TPA regional dan TPA lokal di Kabupaten Magelang akan berdampak pada menurunnya keanekaragaman hayati akibat dari adanya alih fungsi lahan. Ketahanan untuk meminimalkan dampak tersebut adalah

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-134


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pengembangan TPA (Pemrosesan Pemrosesan Akhir) Sampah Regional dan Pembangunan TPA di kecamatan lainnya a. b.

c.

menerapkan sanitary landfill untuk mengurangi timbulan sampah, adanya saluran pipa pengumpul lindi untuk mengurangi pencemaran tanah akibat air sisa sampah sehingga tidak menyebabkan kesuburan tanah hilang, yang pada akhirnya dapat mempertahankan keanekaragaman hayati di lingkungan TPA. pembangunan TPA dengan konsep ekologi sehingga keanekaragaman hayati tetap terjaga.

Sumber : Analisis, 2016

9. Pembangunan Jaringan Jalur Kereta Api Semarang-Magelang-Yogyakarta Rencana pembangunan jalur kereta api ini direncanakan sejalur dengan rencana pembangunan jalan lingkar Secang-Mungkid. Lokasi jaringan jalur kereta api yaitu di Kecamatan Grabag, Kecamatan Secang, Kecamatan Tegalrejo, Kecamatan Candimulyo, Kecamatan Mungkid, dan Kecamatan Borobudur. Pembangunan kereta api di Kabupaten Magelang akan meningkatkan aksesibilitas menuju daya tarik wisata Candi Borobudur. Pertimbangan lokasi rencana jaringan jalur kereta api Semarang-Magelang-Yogyakarta tersebut di sebelah timur Kabupaten Magelang adalah adanya kelebihan dari view Gunung Merapi dan Gunung Merbabu yang menarik bagi penumpang kereta, pengembangan kereta api ini secara tidak langsung akan menguntungkan daerah yang dilewatinya secara ekonomi sehingga daerah lebih maju dan kesejahteraan masyarakat semakin meningkat. Luas pembangunan untuk jalur kereta seluas 106,33 Ha. Gambar 5.6 Peta Rencana Pembangunan Jaringan Jalur Kereta Api di Kabupaten Magelang

Rencana Jaringan Jalur Kereta Api yang sejalur

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-135


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Rencana Pembangunan jaringan jalur kereta api akan berdampak pada 4 isu strategis yaitu 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung, 3) konflik sosial, dan 4) tingginya potensi bencana alam. Dalam membantu analisis akan dilakukan analisis overlay peta antara rencana jaringan jalur kereta api di Kabupaten Magelang dengan Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup (D3TLH), Daerah Aliran Sungai (DAS), kerawanan bencana (Rawan Gerakan Tanah dan Rawan Gerakan Erupsi Gunung Merapi dan Sumbing), dan tutupan lahan. Tabel 4.44 Kajian Analisis Dampak KRP (Jaringan Jalur Kereta Api Semarang-MagelangYogyakarta) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Jaringan Jalur Kereta Api Semarang-Magelang-Yogyakarta 

Perkiraan risiko LH

dampak

dan

   

Daya Dukung dan Daya Tampung untuk pembangunan jaringan jalur kereta api tersebut sebagian besar akan mengkonversi lahan berupa sawah irigasi seluas 27,44 Ha, Sawah tadah hujan seluas 33,25 dan kebun campur 30,69 Ha. Jadi, pembangunan jaringan jalur kereta api akan mengkonversi lahan sawah dengan total luas : 60,69 Ha. Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk. Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait ratarata (riel). Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk. Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait ratarata (riel). Ditinjau dari kerawanan gerakan tanah, pembangunan jaringan jalur kereta api tersebut memiliki kerawanan gerakan tanah sebagian besar adalah tingkat menengah seluas 51,28 Ha dan tingkat tinggi 12,41 Ha sehingga rencana pembangunan jaringan jalur kereta api ini berpotensi menyebabkan terjadi longsor. Menurut Perpres No. 58 tahun 2014 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Borobudur dan sekitarnya, di pasal 44 ayat 1 menyatakan “Sistem jaringan jalur kereta api, sistem jaringan transmisi pipa minyak dan gas bumi, dan pembangkit tenaga hanya dapat dikembangkan di luar Kawasan Borobudur dalam rangka menjamin pelestarian”, rencana pembangunan jalur kereta api ini akan melewati KSP 1 (Subkawasan Pelestarian I) yang merupakan kawasan Candi Borobudur meliputi Candi Borobudur, Candi Pawon, Candi Mendut dan lingkungan sekitar, dan KSP 2 (Subkawasan Pelestarian II) atau kawasan penyangga kawasan Cagar Budaya tidak diperbolehkan untuk pembangunan jaringan jalur kereta api. Oleh karena itu, perlu mempertimbangkan terdapat dua kepentingan yang harus diwadahi yaitu pembangunan jaringan jalur kereta api yang bertujuan mempermudah aksesibilitas ke kawasan Borobudur dan juga harus memperhatikan aturan Perpres No. 58 tahun 2014 tentang RTR Kawasan Borobudur. Terjadinya alih fungsi lahan, yang menyebabkan menurunnya keanekaragaman hayati, menurunnya kuantitas air. Berkurangnya daerah resapan air yang menyebabkan banjir dan menimbulkan adanya genangan air Menurunnya kualitas air Menurunnya kualitas udara akibat kegiatan konstruksi dan pasca konstruksi. Pasca konstruksi adalah suara bising lokomotif

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-136


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Jaringan Jalur Kereta Api Semarang-Magelang-Yogyakarta Menurunnya kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup Kerawanan gerakan tanah tingkat menengah Perubahan struktur pekerjaan masyarakat yang beralih ke perkotaan akibat alih fungsi lahan Konflik terkait rencana lokasi Pembangunan jaringan jalur kereta api Konflik terkait pembebasan lahan rencana Pembangunan jaringan jalur kereta api Konflik terkait kurangnya informasi rencana Pembangunan jaringan jalur kereta api  Terjadinya kecelakaan di jalur kereta api Menurunnya kuantitas dan kualitas air : dari hasil overlay D3TLH (JEP 2, JER 2, JER 4, JER 5, dan JED 2) dengan Rencana Jaringan Jalur Kereta Api (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Ketersediaan air akan berkurang akibat alih fungsi lahan, ditunjukan dari hasil hasil JEP 2 (Jasa Ekosistem penyedia air bersih) sebagian besar di kelas tinggi seluas 96,27Ha (90,53%), JED 2 (Jasa Ekosistem Pendukung Siklus Air) sebagian besar di kelas sedang seluas 92,19 Ha (86,70%). Menimbulkan banjir dan genangan air, ditunjukan dari hasil JER 2 (jasa ekosistem pengaturan tata air dan banjir) sebagian besar di kelas tinggi seluas 87,25 Ha (82,05%) Menurunnya kualitas air, ditinjau dari JEP 4 (jasa ekosistem pengaturan pemurnian air) sebagian besar di kelas sedang seluas 81,65 Ha (76,78%) dan JER 5 (jasa ekosistem pengolahan dan pengurai limbah) sebagian besar kelas sedang seluas 59,74 Ha (56,18%)      

Kualitas udara dan perubahan iklim : dari hasil overlay D3TLH (JER 1, JER 6, JED 3) dengan Rencana Jaringan Jalur Kereta Api (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Menurunnya kuliatas udara akibat kegiatan konstruksi dan pasca konstruksi. ditunjukan dari hasil JER 1 (jasa pengaturan iklim) sebagian besar kelas sedang seluas 73,52 Ha (69,14%), JER 6 (jasa pengaturan pemelihara kualitas udara) sebagian besar kelas sedang seluas 68,21 Ha (64,14%), dan JED 3(jasa pendukung produksi primer) sebagian besar kelas sedang seluas 74,61 Ha (70,17%).

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung : dari hasil overlay D3TLH (JEP 1, JEP 3, JEP 4, JEP 5, JER 7, JER 8, JED 1, JED 4, JEC 1) dengan Rencana Jaringan Jalur Kereta Api (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Rencana jalur kereta api menyebabkan terjadinya alih fungsi lahan pertanian yang berdampak pada menurunnya jumlah produksi pangan di Kabupaten Magelang, yaitu ditinjau dari menurunnya jasa ekosistem yaitu JEP 1 (penyedia bahan pangan) kelas tinggi seluas 71,73 Ha (67,45%); JEP 3 (penyedia serat) di kelas sedang seluas 74,33 Ha (69,90%); JEP 4 (penyedia bahan bakar) di kelas sedang seluas 81,65 Ha (76,78%). Tetapi berdasarkan data eksisting, produksi beras di Kabupaten Magelang di tahun 2015 mengalami surplus beras sebanyak 60.559 ton walaupun terjadi alih fungsi lahan sawah irigasi seluas 130 Ha di tahun 2015. Rencana jalur kereta api dapat menurunnya keanekaragaman hayati ditinjau dari nilai jasa ekosistem JEP 5 (Penyedia sumberdaya genetik) yang sebagian besar di kelas sedang seluas 62,91 Ha (59,16%) dan JED 4 (Pendukung Biodiversitas) sebagian besar di kelas tinggi seluas 77,49 Ha (72,81%) Menurunnya ketersediaan air berdampak pada kekeringan dan tanah yang tidak subur yang ditinjau dari hasil jasa ekosistem JED 1 (pendukung pembentukan lapisan dan pemelihara tanah) di kelas sedang seluas 66,77 Ha (62,80%). Menurunkan kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup, ditinjau dari nilai jasa ekosistem JER 7 (pengaturan penyerbukan alami) sebagian besar kelas sedang seluas 68,49 Ha (64,41%), JER 8 (pengaturan pengendalian hama dan penyakit) sebagian besar kelas sedang seluas 74,75 Ha (70,30%), dan JEC 1 (fungsi tempat tinggal) sebagian besar kelas sedang seluas 62,93 Ha (59,18%). Tingginya bencana alam : dari hasil overlay dengan D3TLH (JER 3) dengan Rencana Jaringan Jalur Kereta Api (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Berdasarkan tabel di atas, rencana pembangunan jalur kereta api akan menurunkan jasa ekosistem perlindungan pencegahan bencana (JER 3) kelas tinggi seluas 70,15 Ha (65,97%), dampaknya daerah yang terlewati rencana jalur kereta api akan mengurangi kemampuan ekosistem untuk melindungi dari bencana sehingga daerah tersebut rawan terkena bencana. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Rencana Jaringan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-137


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Jaringan Jalur Kereta Api Semarang-Magelang-Yogyakarta Jalur Kereta Api memanfaatkan sumber daya alam yaitu dengan mengalihfungsikan sawah tadah hujan, sawah irigasi, hutan, kebun campur, permukiman, rumput, semak, tegalan, dan tubuh air. Efisiensi pemanfaatan SDA adalah dengan mengoptimalkan lahan pertanian yang masih ada dengan memfungsikan sawah tadah hujan menjadi sawah irigasi, penanaman pohon di sekitar jaringan jalur kereta api, pembangunan drainase jalur kereta api Pembangunan jaringan jalur kereta api akan menyebabkan erosi dan banjir di lingkungan sekitar, Kab. Magelang yang termasuk kawasan DAS Progo akan terdampak dari pembangunan jalur kereta api sebagian besar di Kecamatan Secang seluas 24,30 Ha. Dampak dari rencana pembangunan jaringan jalur kereta api adalah alih fungsi lahan yang akan mengurangi vegetasi di daerah terdampak. Kaitan dengan perubahan iklim akan menyebabkan dampak perubahan iklim meningkat yaitu peningkatan suhu udara di Kabupaten Magelang. Kapasitas adaptasi yang dilakukan adalah penanaman pohon di sekitar jaringan jalur kereta api. Dampak dari rencana pembangunan jaringan jalur kereta api adalah menurunkan keanekaragaman hayati di daerah terdampak. Hal tersebut disebabkan terjadinya alih fungsi lahan, sebagian besar yaitu lahan sawah seluas 60,69 Ha. Keanekaragaman hayati di lahan pertanian, kebun campur, dan hutan akan terancam keberadaannya karena habitatnya yang berubah fungsinya.

Sumber : Analisis, 2016

10. Pembangunan Jalur Bedah Menoreh Bedah Menoreh merupakan upaya pengembangan kawasan wisata Borobudur. Kawasan Menoreh merupakan kawasan konservasi bagi keberlanjutan lingkungan Candi Borobudur sebagai daya tarik utama kawasan sehingga segala bentuk pengembangan di Kawasan Borobudur dan sekitarnya perlu dikendalikan. Gambar 4.76 Peta Lokasi Alternatif Jalur Bedah Menoreh di Kabupaten Magelang

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-138


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Pembangunan Jalur Bedah Menoreh memiliki rute menghubungkan Hutan Petak 98 – Borobudur – Perbukitan Menoreh – Kulonprogo. Mulai dari kawasan Bandara baru di Kecamatan Temon kemudian menuju ke Kecamatan Kalibawang dan terhubung ke Borobudur, Kabupaten Magelang. Alternatif Pembangunan Jalur Bedah Menoreh terdapat 13 lokasi. Analisis jalur Bedah Menoreh ini mempertiimbangkan potensi daya tarik wisata di wilayah Kecamatan Borobudur dan Kecamatan Salaman yang bertujuan untuk mengembangkan potensi wisata tersebut. Berdasarkan feasibility study rencana pembangunan jalur bedah menoreh terdapat 6 jalur alternatif yang menjadi prioritas dipilih yaitu jalur 3, jalur 4, jalur 12, jalur 10, jalur 11, jalur 13, sebagai berikut : Tabel 4.45 Lokasi, Panjang dan Lebar, Kondisi Jalan Alternatif dari Prioritas Jalur Bedah Menoreh No.

1

Prioritas Alternatif Jalur Bedah Menoreh yang dapat dikembangkan

Panjang jalur

Lokasi

Desa Ngargoretno (Magelang) – Ngargosari (Kulonprogo)

Jalur 3

1,73 km

Desa Giripurno (Magelang) – Jalur Bedah Menoreh 1,39 km (Kulonprogo) Desa Kalisalak (Magelang) 3 Jalur 12 3 km – Jati (Purworejo) Desa Margoyoso 4 Jalur 10 (Magelang) – Mayungsari 2,1 km (Purworejo) Desa Margoyoso 5 Jalur 11 (Magelang) – Mayungsari 2,5 km (Purworejo) Desa Menoreh (Magelang) 6 Jalur 13 3,9 km – Medono (Purworejo) Sumber : Studi Feasibility Study Rencana Jalur Bedah Menoreh, 2016 2

Jalur 4

Lebar ruang milik jalan

2,5 m

2-3 m 3m 3m

3m 3m

Kondisi jalan

Perkerasanbeton sepanjang 400 m, dan 2100 menggunakan perkerasan makadam Pekerasan dengan makadam dengan kondisi kehandalan yang bervariasi Jalan beton kondisi baik, bisa dilalui motor dan mobil Jalan beton kondisi baik, bisa dilalui motor dan mobil Jalan beton dua sisi kondisi baik, bisa dilalui motor dan mobil Jalan beton kondisi baik, bisa dilalui motor dan mobil

Khusus untuk pengembangan jalur 10 dan 11, perlu dilakukan koordinasi dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Purworejo karena sebagian besar masuk dalam wilayah administrasi Kabupaten Purworejo. Rencana Pembangunan Jalur Bedah Menoreh akan berdampak negatif pada 6 isu strategis yaitu 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) menurunnya kualitas tanah, 4) degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung, 5) konflik sosial, dan 6) tingginya potensi bencana alam. Tabel 4.46 Kajian Analisis Dampak KRP (Pembangunan Jalur Bedah Menoreh) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalur Bedah Menoreh 

Daya Dukung dan Daya Tampung untuk pembangunan jalur bedah menoreh : sebagian besar akan mengkonversi lahan berupa sawah irigasi 2,70 Ha, sawah tadah hujan 0,25 Ha, kebun campur 24,68 Ha, Permukiman 14,42 Ha. Untuk alih fungsi lahan pertanian seluas 2,95 Ha. Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-139


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

Perkiraan dampak dan risiko LH

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalur Bedah Menoreh dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.  Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.  Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).  Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).  Rencana jalur bedah menoreh memiliki kerawanan gerakan tanah tingkat rendah – tinggi, sebagian besar kerawanan gerakan tanah melewati tingkat tinggi seluas 25,30 Ha dan tingkat menengah seluas 13,92 Ha.  Rencana jalur bedah menoreh akan memberikan dampak positif bagi pengembangan destinasi pariwisata di Pegunungan Menoreh dan perlu adanya pertimbangan konsep pengembangan wisata yang menghubungkan berbagai destinasi pariwisata.  Jadi, salah satu permasalahan daya dukung lahan untuk jalur bedah menoreh adalah kerawanan gerakan tanah yang tinggi seluas 25,30 Ha dan menengah seluas 13,92 Ha, hal tersebut dikarenakan lokasi berada di perbukitan dan bertopografi curam  Terjadinya alih fungsi lahan, yang menyebabkan menurunnya keanekaragaman hayati, menurunnya kuantitas air.  Menurunnya kualitas air  Berkurangnya daerah resapan air yang menyebabkan banjir dan menimbulkan adanya genangan air  Menurunnya kualitas udara akibat kegiatan konstruksi dan pasca konstruksi. Pasca konstruksi adalah adanya polutan kendaraan, jangka panjang mempengaruhi perubahan iklim  Alih fungsi lahan pertanian yang berdampak pada menurunnya jumlah produksi pangan di Kabupaten Magelang  Menurunnya keanekaragaman hayati  kekeringan dan tanah yang tidak subur  Menurunnya kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup  Kerawanan gerakan tanah  Perubahan struktur pekerjaan masyarakat yang beralih ke perkotaan akibat alih fungsi lahan  Konflik terkait lokasi rencana bedah menoreh  Konflik terkait pembebasan lahan rencana bedah menoreh  Konflik terkait kurangnya informasi rencana bedah menoreh Menurunnya kuantitas dan kualitas air : dari hasil overlay D3TLH (JEP 2, JER 2, JER 4, JER 5, dan JED 2) dengan Pembangunan Jalur Bedah Menoreh (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Ketersediaan air akan berkurang akibat alih fungsi lahan, ditunjukan dari JED 2 (Jasa Ekosistem Pendukung Siklus Air) sebagian besar di kelas sedang seluas 19,61 Ha (45,76%). Menimbulkan banjir dan genangan air, ditunjukan dari hasil JER 2 (jasa ekosistem pengaturan tata air dan banjir) sebagian besar di kelas tinggi seluas 199,41 Ha (61,75%) Menurunnya kualitas air, ditinjau dari JER 4 (jasa ekosistem pengaturan pemurnian air) sebagian besar di kelas sedang seluas 29,61 Ha (69,09%) dan JER 5 (jasa ekosistem pengolahan dan pengurai limbah) seluas 22,95 Ha (53,57%) Kualitas udara dan perubahan iklim : dari hasil overlay D3TLH (JER 1, JER 6, JED 3) dengan Pembangunan Jalur Bedah Menoreh (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Menurunnya kualitas udara akibat dari debu-debu bahan bangunan pada proses pembangunan dan peningkatan emisi polusi udara dari banyaknya kendaraan yang melalui jalur bedah menoreh. Selain itu, juga berdampak pada gangguan pernapasan. Dampak panjang dari emisi polusi udara adalah pemanasan global atau perubahan iklim, ditunjukkan dari hasil jasa ekosistem, untuk JER 1 (jasa

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-140


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pembangunan Jalur Bedah Menoreh pengaturan iklim) sebagian besar kelas tinggi seluas 23,32 Ha (54,42%), JER 6 (jasa pengaturan pemelihara kualitas udara) sebagian besar kelas sedang seluas 24,69 Ha (57,61%), JED 3 (jasa pendukung produks primer) seluas 25,38 Ha (59,22%). Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung : dari hasil overlay D3TLH (JEP 1, JEP 3, JEP 4, JEP 5, JER 7, JER 8, JED 1, JED 4, JEC 1) dengan Pembangunan Jalur Bedah Menoreh (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Rencana bedah menoreh menyebabkan terjadinya alih fungsi lahan pertanian yang berdampak pada menurunnya jumlah produksi pangan di Kabupaten Magelang, yaitu ditinjau dari menurunnya jasa ekosistem yaitu JEP 1 (penyedia bahan pangan) kelas sedang seluas 21,59 Ha (50,39%); JEP 3 (penyedia serat) di kelas sedang seluas 24,23 Ha (56,54%); JEP 4 (penyedia bahan bakar) di kelas sedang seluas 30,03 Ha (70,08%). Tetapi berdasarkan data eksisting, produksi beras di Kabupaten Magelang di tahun 2015 mengalami surplus beras sebanyak 60.559 ton walaupun terjadi alih fungsi lahan sawah irigasi seluas 130 Ha di tahun 2015. Rencana bedah menoreh dapat menurunnya keanekaragaman hayati ditinjau dari nilai jasa ekosistem JEP 5 (Penyedia sumberdaya genetik) yang sebagian besar di kelas sedang seluas 26,97 Ha (62,94%) dan JED 4 (Pendukung Biodiversitas) sebagian besar di kelas tinggi seluas 23,56 Ha (54,97%). Menurunnya ketersediaan air berdampak pada kekeringan dan tanah yang tidak subur yang ditinjau dari hasil jasa ekosistem JED 1 (pendukung pembentukan lapisan dan pemelihara tanah) di kelas sedang seluas 23,55 Ha (54,96%). Menurunkan kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup, ditinjau dari nilai jasa ekosistem JER 7 (pengaturan penyerbukan alami) sebagian besar kelas sedang seluas 29,28 Ha (68,31%); JER 8 (pengaturan pengendalian hama dan penyakit) sebagian besar kelas sedang seluas 27,28 Ha (63,65%) dan JEC 1 (fungsi tempat tinggal) sebagian besar kelas sedang seluas 28,88 Ha (67,39%).

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

Tingginya bencana alam : dari hasil overlay dengan D3TLH (JER 3) dengan Pembangunan Jalur Bedah Menoreh (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Pembangunan Jalur Bedah Menoreh akan menurunkan jasa ekosistem perlindungan pencegahan bencana (JER 3) kelas sedang seluas 22,38 Ha (52,22%), dampaknya daerah yang terlewati rencana bedah menoreh akan mengurangi kemampuan ekosistem untuk melindungi dari bencana sehingga daerah tersebut rawan terkena bencana. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Pembangunan Jalur Bedah Menoreh yaitu dengan mengalihfungsikan Kebun Campur, Permukiman, Rumput, Sawah Irigasi, Sawah Tadah Hujan, Semak, Tegalan, dan Tubuh Air. Efisiensi pemanfaatan SDA adalah dengan mengoptimalkan lahan pertanian yang masih ada dengan memfungsikan sawah tadah hujan menjadi sawah irigasi, Penanaman pohon di sekitar rencana bedah menoreh Pembangunan Jalur Bedah Menoreh tersebut menyebabkan menurunnya fungsi DAS Progo di Kecamatan Borobudur seluas 21,18 Ha (49,42%) dan di Kecamatan Salaman seluas 21,68 Ha (50,58%). Dampak dari rusaknya DAS akibat rencana bedah menoreh adalah terjadinya erosi atau longsor karena kawasan menoreh termasuk kawasan perbukitan yang memiliki topografi relatif curam. Dampak dari Pembangunan Jalur Bedah Menoreh adalah peningkatan mobilisasi kendaraan yang meningkatkan emisi polusi udara. Dampak panjang dari emisi polusi udara adalah pemanasan global atau perubahan iklim yaitu peningkatan suhu udara. Bedah Menoreh yang terletak di perbukitan memiliki udara yang sejuk mulai mengalami peningkatan suhu udara sehingga menjadi semakin panas. Salah satu kapasitas adaptasi yang dilakukan adalah Penanaman pohon di sekitar rencana bedah menoreh untuk meminimalkan dampak perubahan iklim Dampak dari rencana Pembangunan Jalur Bedah Menoreh adalah menurunkan keanekaragaman hayati di daerah terdampak. Hal tersebut disebabkan terjadinya alih fungsi lahan, sebagian besar alih fungsi lahan kebun campur seluas 24,68%. Kebun campur biasanya ditanami tanaman keras sehingga apabila terjadi alih fungsi lahan maka keanekaragaman hayati di kebun campur akan berkurang. Keanekaragaman hayati di lahan pertanian, kebun campur akan terancam keberadaannya karena habitatnya yang berubah fungsinya.

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-141


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

11. Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Pariwisata Berdasarkan RIPPARDA (Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Kabupaten Magelang Tahun 2014-2034) pengembangan pariwisata dibagi menjadi 4 KSP (Kawasan Strategis Pariwisata) yaitu KSP A (Pengembangan Wisata Alam dan Budaya Gunung Sumbing), KSP B (Pengembangan Saujana Alam Lembah Merapi dan Merbabu), KSP C (Pengembangan Wisata Vulkanologi dan Budaya Merapi), KSP D (Borobudur dalam Bayangan Merapi). Terdapat indikasi program terkait dengan peningkatan sarana dan prasarana pariwisata sebagai berikut : Tabel 4.47 Indikasi Program Kawasan Strategis Pariwisata terkait pengembangan Sarana Prasarana Wisata No.

1

2

3

4

1

2 3

Indikasi Program terkait Pengembangan Sarana Prasarana Wisata Kawasan Strategis Pariwisata (KSP) A - Pengembangan Wisata Alam dan Budaya Gunung Sumbing Kebijakan : Pengembangan Wisata Alam dan Budaya Gunung Sumbing Mengembangkan kawasan di sekitar PROGRAM Pengembangan sarana prasarana wisata penunjang, Gunung Sumbing PENGEMBANGAN yang sesuai dengan ketentuan dalam Tata ruang sebagai kawasan DESTINASI PARIWISATA Wilayah Kabupaten Magelang wisata alam berbasis budaya masyarakat Mengembangkan kawasan wana wisata Sutopati sebagai PROGRAM Pengembangan sarana prasarana wisata penunjang areal pendidikan PENGEMBANGAN wisata pendidikan konservasi (flora-fauna) di wana konservasi flora fauna DESTINASI PARIWISATA wisata Sutopati endemik Jawa Tengah (Magelang – Gn Sumbing) Peningkatan kualitas jaringan jalan dari desa Sutopati ke Curug Slawe Peningkatan PROGRAM Aksesibilitas Curug PENGEMBANGAN Penyediaan rambu-rambu arah dan rambu Silawe DESTINASI PARIWISATA keselamatan perjalanan Pengembangan sarana- prasarana pendukung Mengembangkan kawasan desa-desa Dukungan pembangunan sarana prasarana wisata di PROGRAM wisata di wilayah Gn desa-desa wilayah Kembangkuning, Mangunsari, PENGEMBANGAN Sumbing sebagai Sambak, Sutopati sebagai hinterland di kawasan DESTINASI PARIWISATA daerah penyangga wisata alam Gn Sumbing kawasan ekowisata Kawasan Strategis Pariwisata (KSP) B - Pengembangan Saujana Alam Lembah Merapi dan Merbabu Kebijakan : Pengembangan Saujana Alam “Lembah Merapi – Merbabu” Mengembangkan kawasan di sekitar Lembah MerapiPROGRAM Pengembangan sarana prasarana wisata penunjang, Merbabu sebagai PENGEMBANGAN yang sesuai dengan ketentuan dalam Tata ruang kawasan wisata alam DESTINASI PARIWISATA Wilayah Kab Magelang (WonoleloBanyuroto-KenalanBanjarsari-Tlogorejo) PROGRAM Penatakelolaan Ketep Penyediaan taman bermain dan sarana prasarana PENGEMBANGAN Pass dan sekitarnya pendukung DESTINASI PARIWISATA Peningkatan PROGRAM Peningkatan kualitas jaringan jalan ke Air Terjun Strategi

Program

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-142


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

4

1

2

3

4

1

2

Strategi

Program

Indikasi Program terkait Pengembangan Sarana Prasarana Wisata Penyediaan rambu-rambu arah dan rambu keselamatan perjalanan Pengembangan sarana- prasarana pendukung

Aksesibilitas dan jalur PENGEMBANGAN keselamatan di sekitar DESTINASI PARIWISATA air terjun Mengembangkan kawasan desa-desa Dukungan pembangunan sarana prasarana wisata di wisata di wilayah Gn PROGRAM desa-desa wilayah bawang dan Murungrejo sebagai Merapi dan Merbabu PENGEMBANGAN hinterland di kawasan wisata alam Merapai sebagai daerah DESTINASI PARIWISATA Merbabu penyangga kawasan ekowisata Kawasan Strategis Pariwisata (KSP) C - Pengembangan Wisata Vulkanologi dan Budaya Merapi Kebijakan : Pengembangan Wisata Vulkanologi dan Budaya Merapi Mengembangkan PROGRAM Pengembangan sarana prasarana wisata penunjang kawasan Merapi PENGEMBANGAN Lava Tour yang sesuai dengan ketentuan dalam Tata sebagai kawasan DESTINASI PARIWISATA ruang Wilayah Kabupaten Magelang wisata vulkanologi Mengembangkan Pengembangan jalur interpretasi di areal hutan kawasan hutan wisata wisata Merapi, jalur trekking Babadan sebagai areal PROGRAM Pendidikan PENGEMBANGAN Pengembangan sarana- prasarana wisata penunjang Konservasi Flora DESTINASI PARIWISATA wisata pendidikan konservasi (flora-fauna) Fauna Endemik Merapi Penataan kawasan situs candi sebagai PROGRAM Penataan sarana-prasarana penunjang situs candi: alternatif daya tarik PENGEMBANGAN Assu Sengi, Candi Pendem, Candi Lumbung dikawasan wisata DESTINASI PARIWISATA volkanologi Mengembangkan PROGRAM Dukungan pembangunan sarana prasarana kawasan desa-desa PENGEMBANGAN penunjang pariwisata wisata di wilayah DESTINASI PARIWISATA Kawasan Strategis Pariwisata (KSP) D - Borobudur dalam Bayangan Merapi Kebijakan : Pengembangan Wisata Borobudur Mengembangkan PROGRAM Pengembangan sarana prasarana wisata penunjang desa wisata dan PENGEMBANGAN desa wisata sesuai dengan ketentuan dalam Tata kawasan di sekitar DESTINASI PARIWISATA ruang Wilayah Kab Magelang Borobudur Mengembangkan PROGRAM Dukungan pembangunan sarana prasarana kawasan desa-desa PENGEMBANGAN penunjang pariwisata wisata di lereng DESTINASI PARIWISATA Gunung Merapi

Sumber : RIPPARDA Kab. Magelang Tahun 2014-2034

Berdasarkan tabel di atas, pembangunan sarana dan prasarana pariwisata terkait peningkatan kualitas jaringan jalan menuju lokasi daya tarik wisata. Selain itu, prasarana pariwisata dapat meliputi prasarana perhubungan (stasiun, terminal bus, pelabuhan, instalasi pembangkit listrik dan air bersih, prasarana telekomunikasi, dan prasarana kesehatan. Kemudian terkait sarana pariwisata meliputi perusahaan perjalanan, perusahaan transportasi, dan biro perjalanan wisata. Rencana program Peningkatan sarana dan prasarana pariwisata akan berdampak pada 4 isu strategis yaitu 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung, 4) konflik sosial.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-143


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 4.48 Kajian Analisis Dampak KRP (Peningkatan Sarana dan Prasarana Pariwisata) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

Perkiraan dampak dan risiko LH

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Peningkatan Sarana dan Prasarana Pariwisata Daya Dukung dan Daya Tampung untuk peningkatan sarana dan prasarana pariwisata : berlokasi di KSP (Kawasan Strategis Pariwisata) yaitu KSP A (Pengembangan Wisata Alam dan Budaya Gunung Sumbing), KSP B (Pengembangan Saujana Alam Lembah Merapi dan Merbabu), KSP C (Pengembangan Wisata Vulkanologi dan Budaya Merapi), KSP D (Borobudur dalam Bayangan Merapi).  Daya dukung dan daya tampung untuk sarana dan prasarana pariwisata bergantung pada jumlah wisatawan yang diproyeksikan akan mengunjungi kawasan wisata, penyediaan sarana dan prasarana wisata dapat melibatkan partisipasi masyarakat melalui pokdarwis  Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.  Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).  Terjadinya alih fungsi lahan, yang menyebabkan menurunnya keanekaragaman hayati, menurunnya kuantitas air.  Menurunnya kualitas air  Menurunnya kualitas udara akibat kegiatan konstruksi dan pasca konstruksi. Pasca konstruksi adalah adanya polutan kendaraan, jangka panjang mempengaruhi perubahan iklim  Berkurangnya daerah resapan air yang menyebabkan banjir dan menimbulkan adanya genangan air  Menurunnya kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup  Kerawanan gerakan tanah  Perubahan struktur pekerjaan masyarakat yang beralih ke perkotaan akibat alih fungsi lahan  Konflik terkait lokasi rencana peningkatan sarana dan prasarana pariwisata  Konflik terkait pembebasan lahan rencana peningkatan sarana dan prasarana pariwisata  Konflik terkait kurangnya informasi rencana peningkatan sarana dan prasarana pariwisata Analisis dampak program peningkatan sarana dan prasarana pariwisata tidak menggunakan overlay terhadap jasa ekosistem (JER, JED, JEC, JEP) sehingga penjelasan secara kualitatif. Ekosistem akan terdampak dengan program peningkatan sarana dan prasarana pariwisata yaitu akibat adanya alih fungsi lahan untuk pengembangan destinasi wisata, meliputi dapat menyebabkan terjadi longsor dan erosi di sekitar lokasi wisata, perlu mempertimbangkan kerawanan bencana gerakan tanah dan bencana erupsi gunung. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Peningkatan sarana dan prasarana pariwisata akan memanfaatkan SDA yang tersedia yaitu lahan. Alih fungsi lahan tersebut akan berdampak negatif yaitu menyebabkan terjadi longsor dan erosi. Efisiensi pemanfaatan SDA yaitu salah satunya dengan menerapkan homestay di lokasi daya tarik wisata menggunakan rumah warga dengan peningkatan kualitas homestay dan meminalkan pembangunan baru untuk penginapan atau hotel. Kawasan Strategis Pariwisata di Kab. Magelang juga akan berdampak pada perubahan iklim yaitu meningkatkan suhu udara menjadi semakin panas, tetapi ditinjau dari pengembangan destinasi wisata di Kabupaten Magelang tetap mempertahankan wisata alam seperti pendakian ke gunung, wisata candi, air terjun, desa wisata, wisata buatan seperti pemandian, taman anggrek, pembibitan ikan, taman rekreasi. Konsep pengembangan wisata masih mempertahankan sumber daya alam, hal tersebut merupakan salah satu bentuk kapasitas adaptasi. Dampak dari peningkatan sarana dan prasarana pariwisata adalah menurunkan keanekaragaman hayati di lokasi daya tarik wisata, salah satunya dengan pembukaan tracking pendakian gunung. Ketahanan untuk mempertahankan keanekaragaman hayati yaitu dengan menerapkan pariwisata berbasis alam yang meminimalkan adanya alih fungsi lahan sehingga keanekaragaman hayati tetap terjaga. 

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-144


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

12. Penetapan Kawasan dan Strategi Penanganan Kawasan Hutan Produksi berdasarkan Kesesuaian Tanahnya Hutan produksi adalah areal hutan yang dipertahankan sebagai kawasan hutan dan berfungsi untuk menghasilkan hasi hutan bagi kepentingan konsumsi masyarakat, industri, ekspor. Hutan produksi di Kabupaten Magelang dibagi menjadi dua yaitu Hutan Produksi Tetap (HP) dan Hutan Produksi Terbatas (HPT). Hutan Produksi Tetap (HP) merupakan hutan yang dapat dieksploitasi dengan perlakuan cara tebang pilih mapupun dengan cara tebang habis. Lokasi Hutan Produksi Tetap (HP) adalah di Kecamatan Bandongan, Grabag, Kajoran, Kaliangkrik, Ngablak, Salaman, Tempuran, dan Windusari. Sedangkan Hutan Produksi Terbatas (HPT) adalah hutan yang hanya dieksploitasi dengan cara tebang pilih atau hutan yang dialokasikan untuk produksi kayu dengan intensitas rendah. Lokasi Hutan Produksi Terbatas (HPT) terdapat di Kecamatan Bandongan, Grabag, Kaliangkrik, Kajoran, Ngablak, Windusari. Program penetapan dan strategi kawasan hutan produksi akan berdampak pada 2 isu strategis yaitu rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat dan konflik sosial. Berikut luasan hutan produksi di Kabupaten Magelang, dengan total luas adalah 3.717,65 Ha.

Tabel 4.49 Kajian Analisis Dampak KRP (Penetapan Kawasan dan Strategi Penanganan Kawasan Hutan Produksi berdasarkan Kesesuaian Tanahnya) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Penetapan Kawasan dan Strategi Penanganan Kawasan Hutan Produksi berdasarkan Kesesuaian Tanahnya  a.

b.

c.

Perkiraan dampak dan risiko LH

  

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

 -

Daya Dukung dan Daya Tampung untuk kawasan hutan produksi : Penggunaan lahan untuk kawasan hutan produksi terbatas seluas 1.973,73 Ha, sebagian besar di Kecamatan Kajoran seluas 591,64 Ha, Kecamatan Grabag seluas 552,55 Ha, dan Kecamatan Ngablak seluas 473,79 Ha. Penggunaan lahan untuk kawasan hutan produksi tetap seluas 1.743,93 Ha, sebagian besar di Kecamatan Kajoran seluas 546,06 Ha, Kecamatan Kaliangkrik seluas 300,27 Ha, dan Kecamatan Windusari seluas 245,01 Ha. Perbandingan luasan hutan produksi : hutan lindung di Kabupaten Magelang adalah hutan produksi seluas 3.717,65 Ha dan hutan lindung seluas 1.454,28 Ha, Luasan hutan lindung perlu dipertahankan dan dapat mempertimbangkan untuk mengurangi lahan hutan produksi untuk eksploitasi guna mendukung ekosistem dan lingkungan hidup. Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk. Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel). Hutan produksi yang memiliki luasan lebih luas daripada hutan lindung akan berdampak negatif pada lingkungan yaitu mendorong terjadinya longsor, erosi, menurunkan kuantitas air yang diserap. Eksploitasi hutan produksi yang berlebihan akan berkontribusi pada peningkatan suhu udara Tingkat pendidikan yang rendah masyarakat pedesaan di sekitar hutan akan menjadikan buruh industri kayu atau pekerja kasar di hutan dengan gaji yang rendah Semakin menurunnya kualitas hutan akan menurunkan pasokan bahan baku industri kayu sehingga banyak industri kehutanan yang harus ditutup yang mengakibatkan terjadinya pemutusan hubungan kerja dengan para karyawan Konflik masyarakat dengan pemerintah terkait aspek hukum kepemilikan lahan hutan Analisis dampak program Penetapan Kawasan dan Strategi Penanganan Kawasan Hutan Produksi berdasarkan Kesesuaian Tanahnya tidak menggunakan overlay terhadap jasa ekosistem (JER, JED, JEC, JEP) sehingga penjelasan secara kualitatif.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-145


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Penetapan Kawasan dan Strategi Penanganan Kawasan Hutan Produksi berdasarkan Kesesuaian Tanahnya -

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

Dampak program berkaitan dengan dua isu yaitu konflik sosial dan rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat. Ekosistem akan terdampak dengan program Penetapan Kawasan dan Strategi Penanganan Kawasan Hutan Produksi berdasarkan Kesesuaian Tanahnya karena pengurangan luasan hutan produksi. Ekosistem hutan Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Eksploitasi hutan produksi akan mengurangi luasan dari hutan di Kabupaten Magelang. Efisiensi yang dapat dilakukan adalah pembatas dan pengawasan kegiatan eksploitasi hutan produksi sehingga keberadaan hutan tetap terjaga. Ekosistem hutan memberikan manfaat penting dalam pengaturan iklim. Kondisi iklim tertentu di suatu tempat setidaknya akan mempengaruhi pola kehidupan. Pola kehidupan ini akan sangat berkiatan dengan pembangunan pada setiap sektor baik sektor pertanian, budaya, iptek, perhubungan, dan lainnya. Berdasarkan kondisi tersebut, penting kiranya untuk mempertahankan tutupan hutan pada kawasan hutan untuk menjaga stabilitas iklim. Hutan produksi dibudidayakan untuk diambil produksi kayunya, tetapi selain itu keberadaan hutan berkontribusi untuk meminimalkan perubahan iklim sehingga diperlukan pembatas dan pengawasan kegiatan eksploitasi hutan produksi sehingga keberadaan hutan tetap terjaga. Keanekaragaman hayati dapat berupa bagian dari tumbuhan, hewan, maupun mikroogranisme. Ekosistem hutan menyediakan tempat sebagai perlindungan keanekaragaman hayati. Dampak dari program Penetapan Kawasan dan Strategi Penanganan Kawasan Hutan Produksi berdasarkan Kesesuaian Tanahnya adalah mengurangi luasan dari hutan di Kabupaten Magelang sehingga habitat untuk keanekaragaman hayati berkurang. Efisiensi yang dapat dilakukan adalah pembatas dan pengawasan kegiatan eksploitasi hutan produksi sehingga keberadaan hutan tetap terjaga dan mempertahankan kawasan lindung.

Sumber : Analisis, 2016

13. Program Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan Untuk Mendukung Program Ketahanan Pangan Nasional Kabupaten Magelang dalam rancangan RTRW akan menetapkan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan seluas 42.070 Ha sesuai dengan arahan dari revisi RTRW Provinsi Jawa Tengah. Untuk komposisi berapa luasan lahan kering dan lahan basah yang digunakan belum ditentukan secara pasti, karena akan dilakukan survei mendetail LP2B (Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan) dengan mengecek di setiap dusun terkait kepemilikan tanah untuk pendataan. Total luas lahan pertanian di Kabupaten Magelang tahun 2015 adalah 80.306,17 Ha, dengan target 42.070 Ha untuk kawasan lahan pertanian berkelanjutan tersebut, persediaan lahan pertanian di Kabupaten Magelang masih mencukupi karena yang dibutuhkan sekitar 52% dari total lahan pertanian keseluruhan.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-146


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 4.77 Luasan Kawasan Peruntukan Pertanian Lahan Basah dan Kering di Kabupaten Magelang

41.299,34 Ha; 51%

39.006,83 Ha; 49%

Kawasan peruntukan pertanian lahan basah Kawasan peruntukan pertanian lahan kering

Penetapan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan yaitu pertanian lahan basah juga memiliki dampak negatif terhadap lingkungan hidup, yang terkait dengan isu strategis KLHS meliputi 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) menurunnya kualitas tanah, 4) rendahnya kualitas kesehatan masyarakat. Tabel 4.50 Kajian Analisis Dampak KRP (Program Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Program Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan  

Daya Dukung dan Daya Tampung lahan pertanian : lahan pertanian basah seluas 39.006,83 Ha dan lahan pertanian kering seluas 41.299,34 Ha Berdasarkan usulan dari Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Magelang, dengan target luasan LP2B seluas 42.070 Ha, dengan komposisi lahan basah 32.878 Ha dan lahan kering seluas 9.192 Ha. Daya Dukung lahan pangan di Kabupaten Magelang tahun 2015 adalah 139%, daya dukung lahan pangan termasuk tinggi > 100%). Kemudian Daya dukung lahan untuk pangan dengan adanya rencana pembangunan RTRW di Kabupaten Magelang di tahun 2037 adalah 105% yang artinya walaupun terdapat rencana pembangunan dengan risiko alih fungsi lahan tetapi jumlah daya dukung pertanian tetap tinggi (> 100%). Terjadi penurunan DDL pangan dari 139% menjadi 105% di tahun 2037, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada table 4.10-4.13 Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.

Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).

Perkiraan dampak dan risiko LH

Kinerja layanan atau

Menurunnya ketersediaan air karena komoditas tanaman pangan yang termasuk tanaman semusim yang tidak menyerap air dengan baik  Menimbulkan banjir karena air limpasan yang meningkat yang meningkat dari komoditas tanaman pangan yang tidak menyerap air dengan baik  Menurunkan produksi pertanian akibat curah hujan yang menurun sebagai salah satu dampak dari pemanasan global  Menurunnya kualitas udara akibat penggunaan pupuk kandang dan pestisida yang berlebihan  Penurunan kesuburan tanah akibat penggunaan pupuk yang berlebihan dan komoditas tanaman pangan yang tidak menyerap air secara optimal  Menurunkan biodiversitas atau keanekaragaman hayati bergantung pada keberagaman vegetasi yang ditanam  Menurunkan kesehatan manusia (seperti sistem pernafasan, sakit perut, dll) akibat penggunaan pestisida berlebihan Menurunnya kuantitas dan kualitas air : dari hasil overlay D3TLH (JEP 2, JER 2, JER 4, JER 5, dan 

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-147


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) jasa ekosistem

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Program Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan JED 2) dengan Program Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Menurunnya ketersediaan air karena komoditas tanaman pangan yang termasuk tanaman semusim yang tidak menyerap air dengan baik, ditunjukan dari hasil JEP2 (Jasa Ekosistem Penyedia Air Bersih) sebagian besar di kelas tinggi sebesar 32.848,87 Ha (84,21%) dan JED 2 (Jasa Ekosistem Pendukung Siklus Air) sebagian besar di kelas sedang seluas 32.821,73 Ha (84,14%) Menyebabkan banjir karena air limpasan yang meningkat dari komoditas tanaman pangan yang tidak menyerap air dengan baik, ditunjukkan dari hasil JER2 (Jasa Ekosistem Jasa Pengaturan Tata Air dan Banjir) di kelas tinggi sebesar 24.620,26 Ha (63,12%) Menurunnya kualitas air, ditinjau dari JEP 4 (jasa ekosistem pengaturan pemurnian air) sebagian besar di kelas sedang seluas 22.495,27 Ha (57,67%) dan JER 5 (jasa ekosistem pengolahan dan pengurai limbah) seluas 27.722,49 Ha (71,07%) Kualitas udara dan perubahan iklim : dari hasil overlay D3TLH (JER 1, JER 6, JED 3) dengan Program Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Menurunkan produksi pertanian akibat curah hujan yang menurun sebagai salah satu dampak dari pemanasan global, yang ditunjukan dari hasil JER 1 (Jasa Ekosistem Pengaturan Iklim) paling banyak di kelas sedang sebesar 30.708,46 Ha (78,73%) Menurunnya kualitas udara akibat penggunaan pupuk kandang dan pestisida yang berlebihan, ditunjukan dari hasil JER 6 (Jasa Ekosistem Pengaturan Pemelihara Kualitas Udara) paling banyak di kelas sedang sebesar 34.052,46 Ha (87,30%) dan JED 3 (Jasa Ekosistem Pendukung Produksi Primer) paling banyak di kelas sedang sebesar 35.942,78 Ha (92,14%). Menurunnya Kualitas Tanah : dari hasil overlay D3TLH (JEP 1, JEP 3, JEP 4, JEP 5, JER 7, JED 1, JED 4, JEC 1, JEC 2, JEC 3) dengan Program Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Penurunan kesuburan tanah akibat penggunaan pupuk yang berlebihan dan komoditas tanaman pangan yang tidak menyerap air secara optimal. Contohnya terjadi pada petani di Gunung Sumbing yang mencari tanah baru untuk pertanian kentang karena lahan pertanian sebelumnya tidak subur lagi. Ditinjau dari hasil ekosistem JED 1 (Pendukung Pembentukan Lapisan dan Pemelihara) paling banyak di kelas sedang sebesar 27.531,21 Ha (70,58%). Menyebabkan banjir karena komoditas tanaman pangan yang tidak mengikat air sehingga air limpasan meningkat. Ditinjau dari hasil ekosistem JER 3 (Perlindungan Pencegahan Bencana) paling banyak di kelas sedang sebesar 16.607,53 Ha (42,58%). Menurunkan biodiversitas atau keanekaragaman hayati bergantung pada keberagaman vegetasi yang ditanam. Ditinjau dari hasil ekosistem JED 4 (Pendukung Biodiversitas) paling banyak di kelas tinggi sebesar 29.612,49 Ha (75,92%).

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim

Rendahnya kualitas kesehatan masyarakat (JER 8), dari hasil overlay dengan D3TLH (JER 8) dengan Program Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Rencana penetapan kawasan lahan pertanian menurunkan jasa ekosistem pengaturan pengendalian hama dan penyakit (JER 8) paling banyak di kelas sedang sebesar 30.231,03 Ha (77,50%). Ekosistem secara alami menyediakan sistem pengendalian hama dan penyakit melalui keberadaan habitat spesies trigger, pengendali hama dan penyakit, berarti dengan menurunnya jasa ekosistem pengaturan pengendalian hama dan penyakit maka pertanian di Kabupaten Magelang akan semakin rentan terkena hama dan penyakit. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Lahan pertanian di Kabupaten Magelang seluas 80.306, 17 Ha, lahan pertanian basah seluas 39.006,83 Ha dan lahan pertanian kering seluas 41.299,34 Ha. Efisiensi pemanfaatan SDA dengan menerapkan pertanian konservasi (memadukan penanaman tanaman pangan dan tanaman keras), peningkatan saluran irigasi, pembangunan embung. Perubahan iklim menyebakan terjadinya perubahan cuaca yaitu musim penghujan dengan curah hujan yang semakin meningkat dan musim kemarau yang semakin kering. Saat musim kemarau yang sangat kering sehingga dibutuhkan ketersediaan air untuk irigasi yaitu dengan pembangunan embung, penyediaan saluran irigasi. Saat musim penghujan dengan curah hujan yang meningkat akan menyebabkan lahan pertanian tergenang sehingga petani gagal panen.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-148


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Program Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan -

Keanekaragaman hayati di sawah akan semakin beragam dengan menerapkan sistem pertanian konservasi dengan pola tanam tumpang sari. Penggunaan pestisida berlebih juga akan menurunkan keanekaragaman hayati sehingga penggunaan pestisida harus diminimalkan

Sumber : Analisis, 2016

14. Peningkatan Produktivitas Komoditas Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan Kabupaten Magelang memiliki berbagai komoditas pertanian baik dari tanaman pangan (padi, palawija) yang ditanam pada daerah dengan fisiografis datar (Mertoyudan, Borobudur, Tempuran, Salam), kemudian komoditas sayuran dan buah semusim yang pada daerah dengan fisiografis pegunungan (Kecamatan Ngablak, Pakis Kaliangkrik, Windusari, Kajoran, Dukun, Srumbung, Grabag), dan komoditas buah-buahan. Produktivitas komoditas tanaman pangan, holtikultura, perkebunan berhubungan dengan luasan lahan pertanian lahan kering, di Kabupaten Magelang terdapat 41.299,34 Ha lahan kering. Tabel 4.51 Komoditas Pertanian dan Sebaran Lokasi di Kabupaten Magelang No. Komoditas Lokasi (Kecamatan) Tanaman Pangan (Padi, Palawija) 1. Padi Padi Seluruh kecamatan kecuali Ngablak dan Pakis 2. Jagung Bandongan, Kaliangkrik, Windusari, Pakis, Tempuran, Tempuran, Srumbung, Ngluwar, Candimulyo, Kajoran, Secang 3. Ubi Kayu Windusari, Candimulyo, Pakis, Tempuran 4. Ubi Jalar Srumbung, Windusari, Pakis, Sawangan, Candimulyo 5. Kacang Tanah Borobudur,Tegalrejo, Candimulyo, Tempuran, Mungkid, Srumbung, Secang Sayuran dan buah Semusim 1. Bawang putih Kaliangkrik, Kajoran 2. Kentang Sawangan, Pakis, Ngablak 3. Aneka Sayur Pakis, Ngablak, Sawangan, Kaliangkrik, Kajoran, Ngluwar 4. Semangka Ngluwar, Pakis, Sawangan, Kajoran, Mungkid, Salam, Muntilan, Kaliangkrik 5. Melon Ngluwar, Pakis, Sawangan, Kajoran, Mungkid, Salam, Muntilan, Kaliangkrik Buah-Buahan 1. Duku Grabag, Candimulyo, Tegalrejo, Salaman 2. Durian Candimulyo, Salaman, Tempuran, Kajoran, Borobudur 3. Jeruk Ngablak, Grabag, Pakis, Sawangan, Borobudur 4. Pepaya Borobudur, Mertoyudan, Mungkid 5. Rambutan Salaman, Tempuran, Borobudur, Mertoyudan 6. Salak Srumbung, Dukun, Salam, Mertoyudan, Candimulyo, Kaliangkrik, Sawangan Aneka Tanaman Obat Salaman, Tempuran, Secang, Grabag Tanaman Hias 1. Sedap malam Grabag 2. Mawar Pakis 3. Leather leaf Ngablak Sumber : Dinas Pertanian Kabupaten Magelang, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-149


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Program peningkatan produktivitas komoditas tanaman pangan, holtikultura, perkebunan di dalam rancangan RTRW Kabupaten Magelang akan berdampak pada isu strategis lingkungan hidup di Kabupaten Magelang adalah 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) menurunnya kualitas tanah, 4) rendahnya kualitas kesehatan masyarakat, 5) rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat, untuk penjelasan lebih lanjut sebagai berikut : Tabel 4.52 Kajian Analisis Dampak KRP (Peningkatan Produktivitas Komoditas Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan) KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Peningkatan Produktivitas Komoditas Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan 

Daya Dukung dan Daya Tampung lahan pertanian : lahan pertanian basah seluas 39.006,83 Ha dan lahan pertanian kering seluas 41.299,34 Ha.

Produksi Padi dan Palawija (ton)

Produksi (ton)

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

366,981

400,000 350,000 300,000 250,000 200,000 150,000 100,000 50,000 0

67,124

Padi

Jagung

36,899

21,940

Ketela Pohon

Ketela Rambat

575 Kacang Tanah

Komoditas Padi dan Palawija  

Produktivitas tanaman padi : 6,21 ton/Ha, di tahun 2015 panen padi sebanyak 59.084 Ha dengan produksi 366.981 ton. Produktivitas jagung : 5,77 ton/Ha, panen jagung sebanyak 11.625 Ha dengan produksi 67.124 ton.

548,322

241,953

Stoberi

Cabe rawit

Semangka

Kembang Kol

Melon

Buncis

Labu Siam

Tomat

Terong

Bayam

Ketimun

Kangkung

89,730 62,494 86,804 68,208 71,809 56,15725,312 1,476 370 143 458 314

Cabe Besar

64,086

Kacang…

Sawi

Wortel

163,963 67,819

Kobis

Kentang

Bawang Daun

102,238 28,891 1,345 2,179

Bawang…

600,000 500,000 400,000 300,000 200,000 100,000 0

Bawang Putih

Produksi (ton)

Produksi Sayuran dan Buah-Buahan (ton)

Komoditas Sayuran dan Buah-Buahan    

Produksi sayuran terbanyak adalah kubis/kol sebanyak 548.322 ton, cabe besar sebanyak 241.953 ton, dan sawi sebanyak 163.963 ton. Produktivitas kubis : 18,99 ton/Ha, dengan luas panen 2.887 Ha Produktivitas cabe besar : 6,53 ton/Ha, dengan luas panen 3.637 Ha Produktivitas sawi : 13,77 ton/Ha, dengan luas panen 1.191 Ha.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-150


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Peningkatan Produktivitas Komoditas Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan

Produksi (ton)

Proyeksi Kebutuhan untuk Alih Fungsi Lahan

400,000 350,000 300,000 250,000 200,000 150,000 100,000 50,000 0

Produksi Padi (ton) Produksi Jagung (ton) Ketela pohon (ton) Ketela rambat (ton) Kacang tanah (ton) 2011 2012 2013 2014 2015 Tahun

Produksi tanaman pangan mengalami naik turun, seperti padi di tahun 2015 sebesar 366.981 ton, produksi jagung di tahun 2015 seluas 67.124 ton.

Produksi (ton)

Produksi Tanaman Sayuran dan Buah-Buahan

800,000 700,000 600,000 500,000 400,000 300,000 200,000 100,000 0

kubis cabe besar sawi 2011

2012

2013

2014

2015

Tahun  

  

Komositas produksi sayuran terbanyak adalah kubis, cabe besar, dan sawi. Di tahun 2015, produksi sayuran tersebut mengalami penurunan dibandingkan tahun sebelumnya,, hal tersebut menunjukan kurang optimalnya hasil panen sayuran petani yang dipengaruhi oleh menurunnya kesuburan tanah akibat penggunaan pupuk anorganik dan pestisida yang berguna untuk meningkatkan produksi tetapi juga menghilangkan unsur hara dalam tanah. Produksi komoditas kubis, cabe besar, dan sawi pada 5 tahun terakhir yaitu di tahun 2015 terdapat 548.322 ton. Produksi cabe merah tahun 2015 241.953 ton, dan produksi sawi tahun 2015 sebanyak 163.963 ton. Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.

Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).

Perkiraan dampak dan risiko LH

 

Mengurangi ketersediaan air terkait dengan komoditas tanaman pangan yang tidak dapat menyerap air secara optimal Pencemaran air di sekitar lahan pertanian akibat penggunaan pupuk anorganik

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-151


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Peningkatan Produktivitas Komoditas Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan Penurunan kesuburan tanah akibat penggunaan pestisida dan pupuk anorganik yang berlebihan Polusi udara akibat penggunaan pupuk kandang yang berlebihan Erosi lahan pertanian karena air limpasan yang tidak terserap dengan baik oleh komoditas pertanian  Menurunkan kesehatan manusia (seperti sistem pernafasan, sakit perut, dll) akibat penggunaan pestisida berlebihan  Penurunan produksi pertanian akibat keterbatasan mekanisasi pertanian oleh masyarakat, masih digunakannya kelas benih yang berlabel merah (benih sebar) yang memiliki kecenderungan produksi pertanian yang stagnan  Waktu tanam yang tidak serempak akibat kondisi topografi lahan pertanian yang curam sehingga potensi hama pertanian meningkat Analisis dampak program Peningkatan Produktivitas Komoditas Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan tidak menggunakan overlay terhadap jasa ekosistem (JER, JED, JEC, JEP) sehingga penjelasan secara kualitatif. Dampak program berkaitan dengan lima isu yaitu menurunnya kuantitas dan kualitas air, kualitas udara dan perubahan iklim, menurunnya kualitas tanah, rendahnya kualitas kesehatan masyarakat, rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat Ekosistem akan terdampak dengan program Peningkatan Produktivitas Komoditas Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan yaitu ditinjau dari dampak ekosistem, peningkatan tanaman pangan tersebut akan tidak optimal dalam mengurangi polusi udara, tidak mensuplai oksigen secara optimal seperti halnya tanaman tahunan, berdampak pada kesehatan manusia dengan tercemarnya tanaman pangan oleh pestisida. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Penerapan petani yang kurang memperhatikan sistem pertanian konservasi (dengan hanya penerapan penanaman tanaman pangan) akan memberikan dampak negatif bagi sumber daya alam yaitu menurunnya kualitas dan kuantitas air. Oleh karena itu, perlu penerapan pertanian konservasi untuk menjaga keberlanjutan ekosistem. Perubahan iklim menyebakan terjadinya perubahan cuaca yaitu musim penghujan dengan curah hujan yang semakin meningkat dan musim kemarau yang semakin kering. Saat musim hujan, curah hujan meningkat dan diperparah dengan penanaman tanaman pangan yang tidak optimal menyerap air sehingga terjadi banjir atau genangan di lahan pertanian. Penggunaan pestisida berlebih dan pupuk anorganik juga akan menurunkan keanekaragaman hayati sehingga penggunaan pestisida harus diminimalkan. Keanekaragaman hayati di sawah akan semakin beragam dengan menerapkan sistem pertanian konservasi dengan pola tanam tumpang sari.   

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Efisiensi Pemanfaatan SDA

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-152


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

15. Pengembangan Agrowisata, Agroindustri dan Prasarana-Sarana Pendukungnya Berdasarkan RIPPARDA Kabupaten Magelang Tahun 2014-2034, agrowisata yang tercantum dalam persebaran wisata di Kabupaten Magelang terdapat tiga lokasi agrowisata yaitu agrowisata Banyuroto, agrowisata Salak Nglumut, dan Desa Wisata Sambak (Agro Wana Wisata Cupu Mas), persebaran lokasi dapat dilihat pada Gambar 4.78. Selain itu, di Kabupaten Magelang juga terdapat agrowisata lainnya yaitu : Wisata taman anggrek Borobudur

Wisata taman anggrek tersebut terletak di kawasan Candi Borobudur. Taman tersebut memiliki berbagai koleksi tanaman hias.

Agrowisata durian Candy Candimulyo Agrowisata durian terdapat di Kecamatan Candimulyo (Desa Sonorejo, Desa Surojoyo, dan Giyanti). Lokasi agrowisata tersebut berada di lereng Gunung Merbabu. Komoditas unggulan adalah â&#x20AC;&#x153;Durian Candyâ&#x20AC;?.

Agrowisata Jeruk Keprok

Agrowisata Sedap Malam

Agrowisata ini terdapat di Kecamatan Ngablak. Tetapi lebih dikenal sebagai jeruk keprok Grabag karena dulunya petani Ngablak berjualan buah du Pasar Grabag sehingga dikenal Jeruk Keprok Grabag. Penanaman jeruk keprok ini diletakkan di pekarangan warga, tidak di kebun dengan sistem tumpang sari karena hasilnya akan jelek. Komoditas jeruk keprok ini dibudidayakan sebagian besar di Kecamatan Ngablak, sedikit di Sawangan dan Pakis.

Agrowisata sedap malam ini terdapat di Kecamatan Grabag. Di sekitar Grabag juga terdapat agrowisata perkebunan kopi. Di agrowisata ini, wisatawan dapat melakukan menanam bunga sedap malam, memetik bunga sedap malam yang siap panen, dan merangkai bunga, Agrowisata ini juga didukung dengan kedekatan wisata ke lokasi lainnya seperti Telaga Bleder, Air Terjun Umbul langir, hutan wisata Gunung Telommoyo, dan Kopeng

Agrowisata Candirejo

Agrowisata ini terletak di Desa Candirejo, Kecamatan Borobudur. Agrowisata di Candirejo terdapat beberapa tempat yaitu kebun salak, kebun pepaya, kebun ketela, tanaman-tanaman obat yang berada di sepanjang jalan Desa Candirejo. Buah untuk agrowisata ini berkualitas bagus seperti salak bentuk khas kecil dan manis, untuk pepaya menggunakan jenis pepaya thailand, dan untuk ketela dapat digunakan sebagai bahan baku pembuatan kripik karah. Selain itu, di agrowisata juga terdapat fasilitas pendukung seperti homestay untuk wisatawan Agrowisata Pepaya

Agrowisata dengan komoditas pepaya ini terdapat di Kecamatan Borobudur, Mertoyudan, dan Tempuran. Komoditas pepaya unggulan tersebut berjenis pepaya bangkok.

Program pengembangan agrowisata, agroindustri, dan prasarana-sarana pendukungnya di dalam rancangan RTRW Kabupaten Magelang akan berdampak pada isu strategis lingkungan hidup di Kabupaten Magelang adalah 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) menurunnya kualitas tanah, 4) degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung, 5) rendahnya kualitas kesehatan masyarakat, 6) rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat, 7) konflik sosial, untuk kajian analisis dampak KRP dapat dilihat pada tabel 4.33

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-153


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Gambar 4.78 Persebaran Agrowisata di Kabupaten Magelang Berdasarkan RIPPARDA Kabupaten Magelang Agrowisata Banyuroto Agrowisata Banyuroto merupakan agrowisata dengan konsep wisata petik stroberi. Lokasi agrowisata Banyuroto tersebut terletak di lereng Gunung Merbabu, Desa Banyuroto, Kecamatan Sawangan, lokasi agrowisata dekat dengan daya tarik wisata Ketep Pass. Kebun stroberi tersebut milik masyarakat yang diusahakan untuk wisata petik buah.

Desa Wisata Sambak (Agro wana wisata cupu mas) Kawasan Agro Wana Wisata tersebut terdapat di Dusun Sedhan, Desa Sambak, Kecamatan Kajoran. Agro wana wisata cupu mas tersebut merupakan wisata berbasis hutan wisata. Selain itu, di wisata tersebut juga terdapat peternakan yaitu peternakan sapi dan kambing yang merupakan salah satu mata pencaharian masyarakat di kawasan hutan tersebut.

Agrowisata Salak Nglumut Agrobisnis salak Nglumut ini terdapat di Desa Nglumut, Kecamatan Srumbung, Kabupaten Magelang. Dinamakan salak nglumut karena diambil dari nama desa penghasil varietas salak unggul. Di Srumbung juga terdapat varietas Salak Nglumut dan Salak Madu.

Sumber : RIPPARDA Kab. Magelang Tahun 2014-2034

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-154


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 4.53 Kajian Analisis Dampak KRP (Pengembangan Agrowisata, Agroindustri dan PrasaranaSarana Pendukungnya) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pengembangan Agrowisata, Agroindustri dan Prasarana-Sarana Pendukungnya 

Daya Dukung dan Daya Tampung : agrowisata di Kabupaten Magelang mulai dikembangkan dengan adanya lahan pertanian di daerah pegunungan, dengan karakteristik geografis wilayah Kabupaten Magelang sangat potensial dikembangkan untuk agrowisata. Agrowisata banyuroto merupakan salah satu agrowisata dengan komoditas unggulan yaitu stroberi. Produksi stroberi mengalami naik turun, di tahun 2015 sebanyak 314 ton produksi stroberi. Dengan produktivitas sekitar 31,4 ton/Ha, Jumlah panen stoberi dalam setahun hanya 1 Ha.

Produksi Stroberi (ton)

Produksi Stroberi Tahun 2011-2015 (ton) 350 300

299

299

314

250 200 150 100 50 0

26 2011

25 2012

2013

2014

2015

Agrowisata di Kabupaten Magelang belum berkembang karena masih adanya komponen-komponen yang perlu di tambah seperti : pemberdayaan masyarakat pelaku wisata sehingga dapat meningkatkan pendapatan penduduk di sekitar agrowisata, pengembangan, infrastruktur untuk menunjang agrowisata berupa jalan, sarana irigasi/pengairan, sumber air baku, pasar, terminal, jaringan telekomunikasi, fasilitas perbankan, pusat informasi pengembangan agribisnis, sarana produksi pengolahan hasil pertanian, dan fasilitas umum serta fasilitas sosial lainnya. pengembangan pusat-pusat kegiatan wisata sebagai titik pertumbuhan, adanya keterpaduan antar kawasan yang mendukung upaya peningkatan dan pelestarian daya ukung lingkungan serta sosial dan budaya setempat,  Mengurangi ketersediaan air dari jenis tanaman sayuran dan buah-buahan yang memiliki karakteristik tidak menyerap air dengan optimal  Pencemaran air (penurunan kualitas air) akibat penggunaan pupuk dan pestisida tersebut dapat mencemari kualitas air di sekitar lahan pertanian.  Peningkatan suhu udara akibat petani biasanya memilih tanaman yang menghasilkan jual tinggi dan tidak memperhatikan sistem pertanian konservasi  Kesuburan tanah berkurang karena terjadinya erosi akibat meningkatnya air limpasan  Adanya alih fungsi lahan berfungsi lindung untuk lahan pertanian karena lahan pertanian sebelumnya sudah tidak subur  Menurunkan kesehatan manusia (seperti sistem pernafasan, sakit perut, dll) akibat penggunaan pestisida berlebihan  Biaya produksi meningkat akibat penggunaan pupuk kandang yang harganya relatif mahal sehingga dapat menurunkan kesejahteraan masyarakat  Persaingan terkait agrowisata, dengan banyaknya agrowisata tersebut akan menjadi pilihan masyarakat untuk dikunjungi sehingga munculah kecemburuan sosial apabila salah satu agrowisata lebih banyak dikunjungi oleh pengunjung dibandingkan agrowisata milik petani yang lainnya. Analisis dampak Pengembangan Agrowisata, Agroindustri dan Prasarana-Sarana Pendukungnya tidak menggunakan overlay terhadap jasa ekosistem (JER, JED, JEC, JEP) sehingga penjelasan secara kualitatif. Dampak program berkaitan dengan tujuh isu strategis yaitu menurunnya kuantitas dan kualitas air, kualitas udara dan perubahan iklim, menurunnya kualitas tanah, degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung, rendahnya kualitas kesehatan masyarakat, rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat, konflik sosial Pengembangan Agrowisata, Agroindustri dan Prasarana-Sarana Pendukungnya menurut persyaratan pembentukan agrowisata adalah pengembangan agrowisata mampu mendukung upaya-upaya konservasi alam dan kelestarian lingkungan hidup bagi kelestarian sumberdaya alam, kelestarian sosial budaya maupun ekosistem secara keseluruhan. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Pengembangan agrowisata memanfaatkan sumber daya alam berupa satwa, tumbuhan, kondisi tanah dengan meminimalkan pembangunan yang 

Perkiraan dampak dan risiko LH

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Efisiensi SDA

Pemanfaatan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-155


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Pengembangan Agrowisata, Agroindustri dan Prasarana-Sarana Pendukungnya mendorong terjadinya alih fungsi lahan. Efisiensi : Mengurangi adanya pembangunan atau alih fungsi lahan untuk pembangunan sarana dan prasarana wisata atau untunk penginapan, penggunaan pupuk organik agar unsur hara di tanah meningkat sehingga kesuburan tanah meningkat. Perubahan iklim menyebakan terjadinya perubahan cuaca yaitu musim penghujan dengan curah hujan yang semakin meningkat dan musim kemarau yang semakin kering. Saat musim hujan, curah hujan meningkat dan diperparah dengan penanaman tanaman sayuran atau tanaman perkebunan yang tidak optimal menyerap air sehingga terjadi banjir atau genangan di tanah. Penggunaan pestisida berlebih dan pupuk anorganik juga akan menurunkan keanekaragaman hayati sehingga penggunaan pestisida harus diminimalkan. Pengembangan agrowisata dengan tetap menjaga keanekaragaman hayati dengan menerapkan agrowisata dengan konsep konservasi, yaitu penggabungan komoditas unggulan (salak, sayuran, buah-buahan, dll) juga penanaman tanaman tahunan seperti kopi, karet, teh, kakao.

Sumber : Analisis, 2016

16. Mengarahkan Kegiatan Industri Sesuai Klasifikasinya Ke Kawasan Peruntukan Industri Kabupaten Magelang dalam rancangan RTRW akan merencanakan akan membangun wilayahnya dengan berbasis industri. Tujuan penataan ruang di Kabupaten Magelang adalah untuk mewujudkan ruang wilayah daerah sebagai sentra agrobisnis berbasis pertanian, pariwisata, dan industri. Sektor industri pengolahan yang berkontribusi pendapatan daerah terbesar kedua di Kabupaten Magelang sebesar 22% (Rp 5.268.367,17 juta). Pembangunan industri harus menyesuaikan dengan Peraturan Pemerintah No.142 tahun 2015 tentang kawasan industri pasal 36 yaitu : 1) Perusahaan Industri yang akan menjalankan industri wajib berlokasi di Kawasan Industri. 2) Kewajiban berlokasi di Kawasan Industri dikecualikan bagi Perusahaan Industri yang akan menjalankan Industri dan berlokasi di daerah kabupaten/kota yang: a.

belum memiliki Kawasan Industri; atau

b. telah memiliki Kawasan Industri tetapi seluruh kaveling Industri dalam Kawasan Industrinya telah habis. 3) Pengecualian terhadap kewajiban berlokasi di Kawasan Industri juga berlaku bagi: ď&#x201A;ˇ

Industri kecil dan Industri menengah yang tidak berpotensi menimbulkan pencemaran lingkungan hidup yang berdampak luas; atau

ď&#x201A;ˇ

Industri yang menggunakan bahan Baku khusus dan/atau proses produksinya memerlukan lokasi khusus.

4) Perusahaan Industri yang dikecualikan (yang belum memiliki kawasan industri dan telah memiliki kawasan industri tetapi seluruh kaveling industri dalam kawasan industri telah habis) dan Perusahaan Industri menengah

yang tidak berpotensi menimbulkan

pencemaran wajib berlokasi di Kawasan Peruntukan Industri. 5) Industri sebagaimana dimaksud pada ayat (3) ditetapkan oleh Menteri Jadi, dapat disimpulkan untuk perusahaan industri wajib berlokasi di kawasan industri terkecuali bagi kawasan peruntukan industri bagi kabupaten/kota yang belum memiliki kawasan industri dan kabupaten/kota yang telah memiliki kawasan industri tetapi seluruh kaveling industri dalam kawasan industrinya telah habis, dan industri kecil dan menengah yang tidak berpotensi menimbulkan pencemaran lingkungan hidup yang berdampak luas. Berdasarkan Perda No. 5 tahun 2011 tentang RTRW Kabupaten Magelang, kawasan peruntukan industri adalah di Kecamatan Tempuran dan Kecamatan Salaman, tetapi kondisi di eksisting industri sebagian besar terdapat di Kecamatan Tempuran dan sedikit di Kecamatan Bandongan,

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-156


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

sedangkan di Kecamatan Salam belum ada. Dalam rancangan RTRW Kabupaten Magelang, kawasan peruntukan industri ini akan dipusatkan di Kecamatan Tempuran, sedangkan di Kecamatan Salaman tidak dijadikan kawasan peruntukan industri. Program pengembangan industri di dalam rancangan RTRW Kabupaten Magelang akan berdampak pada isu strategis lingkungan hidup di Kabupaten Magelang adalah 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) menurunnya kualitas tanah, 4) rendahnya kualitas kesehatan masyarakat, 5) konflik sosial, 6) tingginya potensi bencana alam untuk penjelasan lebih lanjut sebagai berikut : Tabel 4.54 Kajian Analisis Dampak KRP (Mengarahkan Kegiatan Industri Sesuai Klasifikasinya Ke Kawasan Peruntukan Industri) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

Perkiraan dampak dan risiko LH

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Mengarahkan Kegiatan Industri Sesuai Klasifikasinya Ke Kawasan Peruntukan Industri Daya dukung dan daya tampung lahan berkaitan dengan tutupan lahan : Kawasan peruntukan industri akan mengalihfungsikan lahan kebun campur seluas 84,24 Ha, sawah irigasi 80,17 Ha, sawah tadah hujan seluas 12,34 Ha, tegalan seluas 2,11 Ha.  Daya dukung berhubungan kemampuan lingkungan hidup mendukung kegiatan manusia, sehingga perlu dipertimbangan kerawanan bencana alam : kerawanan gerakan tanah/longsor : Berdasarkan hasil overlay kerawanan gerakan tanah Kawasan peruntukan industri sebagian besar memiliki tingkat kerawanan menengah seluas 180,65 Ha (51,89%), selain itu juga terdapat kawasan peruntukan industri dengan tingkat kerawanan tinggi seluas 70,32 Ha (20,20%). Dampak negatif : melewati daerah rawan bencana akan semakin membebani tanah dan daya dukung lahan, yang pada akhirnya akan menyebabkan terjadinya longsor (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran)  Ketersediaan air akan berkurang akibat alih fungsi lahan  Menimbulkan banjir dan genangan air apabila limbah industri tidak diolah dengan baik di IPAL  Menurunnya kualitas udara akibat aktivitas industri yang menyebabkan pencemaran udara dan alih fungsi lahan untuk rencana kawasan industri baru.  Alih fungsi lahan pertanian  Menurunnya kualitas tanah akibat dari limbah industri  Penurunan kesehatan masyarakat akibat pencemaran limbah akibat aktivitas industri.  adanya protes masyarakat akibat adanya pembebasan lahan untuk mengalihfungsikan lahan yaitu sawah irigasi, sawah tadah hujan, dan kebun campur untuk kawasan peruntukan industri  Masyarakat di sekitar industri tidak mendapatkan pekerjaan di industri tersebut sehingga masyarakat tidak mendapat dampak positif adanya industri yang dapat mensejahterakan masyarakat Menurunnya kuantitas dan kualitas air : dari hasil overlay D3TLH (JEP 2, JER 2, JER 4, JER 5, dan JED 2) dengan Rencana Kawasan Peruntukan Industri (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Ketersediaan air akan berkurang akibat alih fungsi lahan, ditunjukan dari hasil JEP 2 (Jasa Ekosistem penyedia air bersih) sebagian besar di kelas tinggi seluas 291,83 Ha (83,83%), JED 2 (Jasa Ekosistem Pendukung Siklus Air) sebagian besar di kelas sedang seluas 209,34 Ha (60,13%). Menimbulkan banjir dan genangan air, ditunjukan dari hasil JER 2 (jasa ekosistem pengaturan tata air dan banjir) sebagian besar di kelas tinggi seluas 184,59 ha (53,03%). Menurunnya kualitas air apabila limbah industri tidak diolah dengan baik di IPAL, ditinjau dari JEP 4 (jasa ekosistem pengaturan pemurnian air) sebagian besar di kelas sedang seluas 228,11 Ha (65,53%). 

Kualitas udara dan perubahan iklim : dari hasil overlay D3TLH (JER 1, JER 6, JED 3) dengan Rencana Kawasan Peruntukan Industri (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Menurunnya kualitas udara akibat aktivitas industri yang menyebabkan pencemaran udara dan alih fungsi lahan untuk rencana kawasan industri baru, tetapi berdasarkan hasil jasa ekosistem sebagian besar kelas rendah sehingga penurunan kualitas udara tidak signifikan. Menurunnya Kualitas Tanah : dari hasil overlay D3TLH (JEP 1, JEP 3, JEP 4, JEP 5, JER 7, JER 8, JED 1, JED 4, JEC 1) dengan Rencana Kawasan Peruntukan Industri (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Rencana peruntukan kawasan industri menyebabkan terjadinya alih fungsi lahan pertanian yang berdampak pada menurunnya jumlah produksi pangan di Kabupaten Magelang, tetapi berdasarkan hasil jasa ekosistem JEP 1 (penyedia bahan pangan) dan JEP 3 (penyedia serat) di kelas rendah, sedangkan untuk JEP 4 (penyedia bahan bakar) sebagian besar kelas sedang seluas 171,82 Ha

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-157


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

Efisiensi SDA

Pemanfaatan

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Mengarahkan Kegiatan Industri Sesuai Klasifikasinya Ke Kawasan Peruntukan Industri (49,36%). Selain itu, data eksisting, produksi beras di Kabupaten Magelang di tahun 2015 mengalami surplus beras sebanyak 60.559 ton walaupun terjadi alih fungsi lahan sawah irigasi seluas 130 Ha di tahun 2015. Menurunnya kualitas tanah akibat dari limbah industri yang bersifat padat yang dibuang ke tanah berupa lumpur, dan bubur sisa hasil proses industri yang tidak memiliki nilai ekonomis, dapat ditunjukan dari hasil jasa ekosistem JED 1 (pendukung pembentukan lapisan dan pemelihara tanah) di kelas sedang seluas 146,07 Ha (41,96%). Menurunkan kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup, ditinjau dari nilai jasa ekosistem JER 7 (pengaturan penyerbukan alami) sebagian besar kelas sedang seluas 130,26 Ha (37,42%) dan JEC 1 (fungsi tempat tinggal) sebagian besar kelas tinggi seluas 129,58 Ha (37,22%). Rendahnya kualitas kesehatan masyarakat (JER 8), dari hasil overlay dengan D3TLH (JER 8) dengan Rencana Kawasan Peruntukan Industri (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Penurunan kesehatan masyarakat akibat pencemaran limbah akibat aktivitas industri. Kawasan peruntukan industri magelang paling banyak melalui JER8 rendah sebesar 156,31 Ha (44,90%), dari hasil jasa ekosistem dengan adanya kawasan industri tidak signifikan meningkatkan penyakit akibat limbah industri Tingginya bencana alam : dari hasil overlay dengan D3TLH (JER 3) dengan Rencana Kawasan Peruntukan Industri (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Rencana kawasan peruntukan industri dapat menurunkan jasa pengaturan pencegahan bencana sebagian besar di kelas tinggi sebesar 196,00 Ha (54,42%) sehingga di kawasan peruntukan industri akan semakin rentan terkena bencana. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Kawasan peruntukan industri memanfaatkan sumber daya alam yaitu lahan. Efisiensi pemanfaatan lahan untuk kawasan peruntukan industri adalah meminimalkan alih fungsi lahan sawah, kawasan peruntukan industri di dekat aksesibilitas jalan lokal atau kabupaten. Perubahan iklim meningkatkan suhu udara sehingga dengan bertambahnya alih fungsi lahan untuk kawasan peruntukan industri, hal tersebut berdampak pada meningkatnya suhu di daerah. Kapasitas adaptasi yaitu menerapkan industri yang berwawasan lingkungan dengan menciptakan area hijau di lingkungan perusahaan. Alih fungsi lahan untuk kawasan peruntukan industri sebagian besar adalah kebun campur seluas 84,24 Ha. Kebun campur yang merupakan salah satu keanekaragaman hayati karena ditanami berbagai macam tanaman tahunan seperti mangga, kelapa, coklat, dll, dan berbagai hewan, jadi dengan mengalihfungsikan lahan kebun campur akan mengurangi keanekaragaman hayati. Ketahanan yang dilakukan adalah menerapkan industri yang berwawasan lingkungan dengan menciptakan area hijau di lingkungan perusahaan.

Sumber : Analisis, 2016

17. Peningkatan Prasarana dan Sarana Kawasan Peruntukan Industri Sebagian besar kawasan peruntukan industri di Kabupaten Magelang adalah di Kecamatan Tempuran. Berkaitan dengan peningkatan kegiatan industri juga disertai dengan peningkatan prasarana dan sarana di kawasan peruntukan industri. Kewenangan antara pemerintah dengan perusahaan kawasan industri dalam penyediaan sarana dan prasarana industri berbeda-beda, sebagai berikut : -

Pemerintah wajib menyediakan sarana dan prasarana industri yaitu infrastruktur industri (jaringan listrik, telekomunikasi, sumber daya air dan jaminan pasokan air baku, sanitasi, jaringan transportasi), serta infrastruktur penunjang (perumahan, pendidikan dan pelatihan, penelitian dan pengembangan, kesehatan, pemadam kebakaran, dan tempat pembuangan sampah).

-

Perusahaan kawasan industri wajib menyediakan infrastruktur dasar di dalam kawasan industri yaitu instalasi pengolahan air baku, pengolahan air limbah, saluran drainase, instalasi penerangan jalan, jaringan jalan).

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-158


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Pembangunan industri dan infrastruktur industri tersebut memiliki konsekuensi yaitu adanya pembukaan lahan, dimana pembukaan lahan pertanian menjadi lahan terbangun (alih fungsi lahan) akan mengurangi daerah resapan air. Infrastruktur industri yang diperlukan salah satunya adalah jaringan jalan, dengan lebar perkerasan minimal 8 meter dan dua arah, hal tersebut berguna untuk mobilisasi kendaraan pengangkut barang yang keluar masuk industri. Program peningkatan prasarana dan sarana di dalam rancangan RTRW Kabupaten Magelang akan berdampak pada isu strategis lingkungan hidup di Kabupaten Magelang adalah 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) menurunnya kualitas tanah, 4) rendahnya kualitas kesehatan masyarakat, 5) konflik sosial, 6) tingginya potensi bencana alam, untuk penjelasan lebih lanjut sebagai berikut : Tabel 4.55 Kajian Analisis Dampak KRP (Peningkatan Prasarana dan Sarana Kawasan Peruntukan Industri) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

Perkiraan dampak dan risiko LH

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Efisiensi SDA

Pemanfaatan

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Peningkatan Prasarana dan Sarana Kawasan Peruntukan Industri Daya dukung dan daya tampung lahan berkaitan dengan tutupan lahan : Kawasan peruntukan industri akan mengalihfungsikan lahan kebun campur seluas 84,24 Ha, sawah irigasi 80,17 Ha, sawah tadah hujan seluas 12,34 Ha, tegalan seluas 2,11 Ha. Peningkatan sarana dan prasarana di kawasan peruntukan industri perlu mempertimbangkan kerawanana bencana yaitu bencana gerakan tanah Kawasan peruntukan industri sebagian besar memiliki tingkat kerawanan menengah seluas 180,65 Ha (51,89%) dan juga terdapat kawasan peruntukan industri dengan tingkat kerawanan tinggi seluas 70,32 Ha (20,20%).  Daya dukung untuk sarana dan prasarana industri dikembangkan didekat industri sehingga pengalokasian lokasi sudah mempertimbangkan faktor kebencanaan.  Menurunnya ketersedian air karena adanya alih fungsi lahan  Meningkatkan polusi udara akibat adanya pembangunan jaringan jalan yang meningkatkan mobilisasi menuju kawasan industri tersebut baik oleh kendaraan bongkar muat industri dan transportasi bagi pegawai  Menyebabkan banjir karena daerah resapan air berkurang akibat alih fungsi lahan  Penurunan kesehatan masyarakat akibat pencemaran limbah industri  Konflik terkait pembebasan lahan untuk sarana prasarana industri Analisis dampak Peningkatan Prasarana dan Sarana Kawasan Peruntukan Industri tidak menggunakan overlay terhadap jasa ekosistem (JER, JED, JEC, JEP) sehingga penjelasan secara kualitatif. Peningkatan Prasarana dan Sarana Kawasan Peruntukan Industri akan berdampak negatif bagi ekosistem yaitu salah satunya menyebabkan terjadinya banjir karena berkurangnya daerah resapan air. Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Sumber daya alam yang dimanfaatkan untuk kawasan peruntukan industri adalah lahan. Teralihfungsikan lahan berupa vegetasi tersebut akan memberikan dampak bagi lingkungan. Efisiensi yang dapat dilakukan : menerapkan industri berwawasan lingkungan dengan menciptakan area hijau di dalam perusahaan, penanaman pohon di jalan kawasan, dan pembangunan sumur resapan di permukan yang dekat industri Perubahan iklim meningkatkan suhu udara sehingga dengan bertambahnya alih fungsi lahan dengan adanya peningkatan sarana dan prasarana kawasan peruntukan industri, hal tersebut berdampak pada meningkatnya suhu di daerah. Kapasitas adaptasi yaitu menerapkan industri yang berwawasan lingkungan dengan menciptakan area hijau di lingkungan perusahaan. Alih fungsi lahan untuk kawasan peruntukan industri sebagian besar adalah kebun campur seluas 84,24 Ha. Kebun campur yang merupakan salah satu keanekaragaman hayati karena ditanami berbagai macam tanaman tahunan seperti mangga, kelapa, coklat, dll, dan berbagai hewan, jadi dengan mengalihfungsikan lahan kebun campur akan mengurangi keanekaragaman hayati. Ketahanan yang dilakukan adalah menerapkan industri yang berwawasan lingkungan dengan menciptakan area hijau di lingkungan perusahaan. 

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-159


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

18. Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi Kawasan Peruntukan Pertambangan yang diperbolehkan di Kabupaten Magelang adalah di Zona L3 (Zona Lindung 3) dan Kali Progo. Menurut Perpres No. 70 Tahun 2014 tentang Kawasan Taman Nasional Gunung Merapi, sungai termasuk zona lindung 3 (Zona L3) yang merupakan Kawasan Rawan Bencana Alam Geologi yang berada pada sempadan sungai. Zona L3 yang termasuk wilayah Kabupaten Magelang meliputi Kali Pabelan, Kali Lamat, Kali Blongkeng, Kali Putih, Kali Bebeng, Kali Krasak, sungai yang terdapat di Taman Nasional Gunung Merapi sejumlah 6 sungai dari 16 sungai yang ada (37,5%). Program Penetapan kawasan pertambangan yang dapat dieksploitasi di dalam rancangan RTRW Kabupaten Magelang akan berdampak pada 8 isu strategis lingkungan hidup di Kabupaten Magelang adalah 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) menurunnya kualitas tanah, 4) degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung, 5) rendahnya kualitas kesehatan masyarakat, 6) rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat, 7) konflik sosial, 8) tingginya potensi bencana alam, untuk penjelasan lebih lanjut sebagai berikut : Tabel 4.56 Kajian Analisis Dampak KRP (Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi  

Daya dukung dan daya tampung lahan berkaitan dengan tutupan lahan : Kawasan peruntukan pertambangan berada di lokasi dengan penggunaan lahan sebagian besar adalah kebun campur seluas 1.248,90 Ha, permukiman seluas 681,26 Ha, sawah irigasi 1.221,34 Ha. Lokasi pertambangan yang diperbolehkan adanya zona lindung (L3), berdasarkan kondisi di lapangan, terdapat kegiatan pertambangan diluar zona L3 yaitu di L4, tetapi kemudian tidak diperbolehkan oleh pemerintah dengan tidak dikeluarkan izinya.

Daya dukung berhubungan kemampuan lingkungan hidup mendukung kegiatan manusia, sehingga perlu dipertimbangan kerawanan bencana alam : rencana kawasan peruntukan pertambangan sebagian besar akan melewati kerawanan gerakan tanah menengah seluas 43.604,68 Ha (45,00%) dan kerawanan gerakan tanah tinggi seluas 36.191,70 Ha (37,35%). Berdasarkan kondisi di lapangan, longsor di kawasan peruntukan pertambangan sering terjadi aktivitas pengerukan pertambangan pasir yang menyebabkan tebing longsor. Hal tersebut berdampak negatif yaitu longsor dapat menutup mobilitas jalan di sekitar area pertambangan, dapat membahayakan keselamatan kerja dari penambang (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan,

Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk. 

Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).

Berdasarkan kondisi di lapangan : Seperti yang terjadi di tahun 2015, terjadi longsor di tebing Sungai Bebeng. Tebing setinggi 50 meter mengalami longsor sebanyak delapan kali yang menghasilkan material longsoran setinggi 25 meter dan panjang 25 meter yang menutup alur sungai dan akses menuju lokasi penambangan. Pengerukan material longsor tersebut dapat dilakukan apabila cuaca terang karena adanya potensi terjadi banjir lahan dingin apabila hujan datang. \ Sama halnya dengan di Sungai Bebeng, longsor juga terjadi di kawasan penambangan di alur Sungai Krasak. Akibat dari adanya longsor akses menuju lokasi penambangan tertutup. Evakuasi truk-truk yang terjebak tersebut dengan membuka jalan baru di atas tumpukan material setinggi 25 meter.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-160


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi Longsoran susulan tersebut dapat terjadi apabila ada getaran yang kuat seperti penggunaan alat berat tersebut digunakan untuk menyingkirkan material longsor tersebut.

Longsor di Kali Krasak -

Perkiraan dampak dan risiko LH

              

Longsor di Kali Bebeng

rencana peruntukan kawasan pertambangan sebagian besar terletak pada zona rawan III yang merupakan zona rawan bahaya, yang terdapat di Kecamatan Dukun dan Srumbung seluas 9.903,27 Ha (48,09%). Pertambangan yang berlokasi di zona L3 berlokasi di kali atau sungai hulu Gunung Merapi yang membawa material berupa pasir di sungai (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) Terjadi penurunan kualitas air akibat pencucian pasir-pasir maupun akibat dari lahan yang terbuka karena vegetasi yang telah ditebang sehingga air sungai menjadi keruh dan air dapat mengalir ke badan air. Debit air menurun karena vegetasi yang dapat menampung air telah ikut di tebang untuk penambangan pasir. Menurunnya daerah resapan atau tangkapan air. Menyebabkan semakin tingginya risiko terjadinya banjir lahar hujan Meningkatkan polusi udara (Peningkatan debu) akibat dari mobilisasi truk pengangkut pasir serta tiupan angin serta tidak didukung vegetasi yang cukup. Pertambangan dapat mengubah bentuk kontur lahan dan keadaan muka tanah menjadi tidak beraturan erosi tanah dan meningkatkan lahan kritis. erosi tanah dan meningkatkan lahan kritis. Kesuburan tanah berkurang karena lapisan top soil tanah telah terkikis akibat aktivitas pertambangan Menurunkan kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup Lahan pertanian masyarakat rusak akibat aktivitas pertambangan Penurunan kesehatan masyarakat akibat pertambangan, misalnya gangguan pernapasan, DBD dari genangan air di lahan bekas pertambangan, diare Menurunnya penghasilan petani di sekitar lokasi pertambangan karena lahan pertanian warga rusak Rusaknya infrastruktur jalan desa karena aktivitas pertambangan yang menggunakan alat atau mesin berat Konflik perebutan air karena saluran irigasi rusak dan kuantitas air sedikit jumlahnya Penolakan masyarakat terhadap aktivitas penambangan terhadap penambang karena dianggap merusak lingkungan

Kontur Lahan di Kawasan Taman Nasional Gunung Merapi yang Tidak Beraturan Akibat Aktivitas Pertambangan

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Menurunnya kuantitas dan kualitas air : dari hasil overlay D3TLH (JEP 2, JER 2, JER 4, JER 5, dan JED 2) dengan Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) :

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-161


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi -

-

-

Menurunnya daerah resapan atau tangkapan air akibat alih fungsi lahan sebagian besar adalah kebun campur seluas 1.248,90 Ha (39,05%), sawah irigasi seluas 1.221,34 Ha (29,38%). Terjadi penurunan kualitas air akibat pencucian pasir-pasir maupun akibat dari lahan yang terbuka karena vegetasi yang telah ditebang sehingga air sungai menjadi keruh dan air dapat mengalir ke badan air, ditunjukan dari hasil ekosistem jasa ekosistem pengaturan pemurnian air (JER 4) di kelas sedang yaitu 1.932,20 Ha (50,22%) dan jasa ekosistem jasa pengaturan pengolahan dan pengurai limbah (JER 5) di kelas sedang sebesar 2.253,05 Ha (58,56%). Debit air menurun karena vegetasi yang dapat menampung air telah ikut di tebang untuk penambangan pasir, ditunjukan nilai jasa ekosistem penyedia air bersih (JEP 2) di kelas tinggi yaitu 3.718,04 Ha (96,63%) dan jasa ekosistem pendukung siklus air (JED 2) di kelas sedang sebesar 3.029,48 Ha (78,74%). Menyebabkan semakin tingginya risiko terjadinya banjir lahar hujan akibat aktivitas penambangan yang membahayakan masyarakat yang tinggal di sekitar wilayah pertambangan, ditunjukan nilai jasa ekosistem pengaturan tata air dan banjir (JER 2) di kelas tinggi yaitu 2.231,70 Ha (58,00%).

Kualitas udara dan perubahan iklim : dari hasil overlay D3TLH (JER 1, JER 6, JED 3) dengan Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Meningkatkan polusi udara (Peningkatan debu) akibat dari mobilisasi truk pengangkut pasir serta tiupan angin serta tidak didukung vegetasi yang cukup. Vegetasi di sekitar kawasan pertambangan akan ditebang atau mati karena polusi yang ditimbulkan dari kendaraan berat yang digunakan di penambangan pasir tersebut, ditunjukan dari hasil jasa ekosistem yaitu jasa pengaturan iklim (JER 1) paling banyak di kelas sedang sebesar 2.812,08 Ha (73,09%), jasa pengaturan pemelihara kualitas udara (JER 6) paling banyak di kelas sedang sebesar 2.505,60 Ha (65,12%), dan jasa pendukung produksi primer (JED 3) paling banyak di kelas sedang sebesar 2.834,50 Ha (73,67%). Menurunnya Kualitas Tanah : dari hasil overlay D3TLH (JEP 1, JEP 3, JEP 4, JEP 5, JER 7, JER 8, JED 1, JED 4, JEC 1) dengan Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Lahan pertanian masyarakat rusak akibat aktivitas pertambangan, hal tersebut juga berdampak pada menurunnya produksi pertanian masyarakat di daerah tersebut. Ditunjukan dari hasil jasa ekosistem, yaitu menurunkan JEP 1 (Penyedia Bahan pangan) sebagian besar kelas tinggi seluas 2.129,56 Ha (55,35%), JEP 3 (Penyedia Serat) sebagian besar kelas sedang seluas 2.545,61 Ha (66,16%), dan JEP 4 (Penyedia Bahan Bakar) sebagian besar kelas sedang seluas 2.102,22 Ha (54,64%). Aktivitas pertambangan di Kabupaten Magelang sebagian besar terletak di Kecamatan Srumbung dan Kecamatan Dukun menyebabkan luas panen pertanian semakin menurun, tetapi untuk keseluruhan produksi tanaman pangan di Kabupaten Magelang tetap mengalami surplus ditunjukan dari hasil produksi padi 3 tahun terakhir, di tahun 2015 mengalami surplus beras sebesar 60.559 ton. Kesuburan tanah berkurang karena lapisan top soil tanah telah terkikis akibat aktivitas pertambangan, ditunjukan dari hasil JED 1 (Pendukung Pembentukan Lapisan dan Pemelihara Tanah) sebagian besar kelas sedang seluas 2.657,48 Ha (69,07%). Menurunkan kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup, ditinjau dari nilai jasa ekosistem JEC 1 (fungsi tempat tinggal) sebagian besar kelas sedang seluas 2.579,94 Ha (67,05%). Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung dari hasil overlay D3TLH (JEP 5, JER 7, JED 4) dengan Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Rusaknya DAS yang menyebabkan terjadinya erosi tanah dan meningkatkan lahan kritis. Lokasi DAS untuk pertambangan sebagian besar di Kecamatan Srumbung seluas 1.235,74 Ha (29,62%). Merusak habitat untuk flora dan fauna akibat aktivitas pertambangan yang mendorong pembukaan lahan, yang berdampak pada menurunnya keanekaragaman hayati. Ditunjukan nilai jasa ekosistem yaitu JEP 5 (Penyedia Sumber Daya Genetik) sebagian besar kelas sedang seluas 2.296,62 Ha (59,69%), JER 7 (Pengaturan Penyerbukan Alami) sebagian besar kelas tinggi seluas 1.832,57 Ha (47,63%), JED 4 (Pendukung Biodiversitas) sebagian besar kelas tinggi seluas 2.815,70 Ha (73,18%). Rendahnya kualitas kesehatan masyarakat (JER 8), dari hasil overlay dengan D3TLH (JER 8) dengan Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Penurunan kesehatan masyarakat akibat pertambangan, misalnya gangguan pernapasan, DBD dari genangan air di lahan bekas pertambangan, diare dll. Rencana kawasan peruntukan pertambangan menurunkan jasa ekosistem pengaturan pengendalian hama dan penyakit (JER 8) paling banyak di kelas sedang sebesar 2.772,31 Ha (72,05 %). berarti dengan menurunnya jasa ekosistem pengaturan pengendalian hama dan penyakit maka pertanian di Kabupaten Magelang akan semakin rentan terkena hama dan penyakit.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-162


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016)

Efisiensi SDA

Pemanfaatan

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi

Tingginya bencana alam : dari hasil overlay dengan D3TLH (JER 3) dengan Penetapan Kawasan Pertambangan yang dapat dieksploitasi (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Berdasarkan tabel di atas, rencana kawasan peruntukan pertambangan akan menurunkan jasa ekosistem perlindungan pencegahan bencana (JER 3) kelas tinggi seluas 1.903,35 Ha (49,47%).  Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Sumber daya alam yang digunakan adalah sumber daya mineral berupa sirtu (pasir dan batu). Potensi sirtu di Kabupaten Magelang cukup banyak sekitar 33,32 juta ton.  Pemanfaatan sumber daya mineral tersebut juga dapat berdampak negatif bagi lingkungan : menurunkan kualitas tanah sehingga lahan pertanian di dekat pertambangan tidak subur, kualitas udara yang memburuk yang dirasakan masyarakat yang tinggal di permukiman dekat pertambangan, kualitas air berkurang karena tercemar oleh kegiatan pertambangan, meningkatkan potensi bencana banjir lahar dingin  Perubahan iklim menyebakan terjadinya perubahan cuaca yaitu musim penghujan dengan curah hujan yang semakin meningkat dan musim kemarau yang semakin kering. Saat musim hujan, curah hujan meningkat dan diperparah dengan adanya kegiatan pertambangan maka akan berdampak pada terjadinya banjir lahar dingin yang merugikan permukiman di dekat areal pertambangan.  Kapasitas adaptasi : reboisasi di areal bekas tambang, penerapan rotasi tanaman Penerapan sistem pertanian berwawasan lingkungan dengan teknik pengelolaan tanaman dan koservasi tanah Pengembangan sarana jalan/jalur khusus pengangkutan pasir untuk meminimalkan polusi udara Pengerukan atau penggalian tanah dengan sistem bertrap-trap untuk menghindari longsor Keanekaragaman hayati di dekat areal pertambangan akan merusak kualitas tanah di lokasi pertambangan sehingga lahan pertanian sudah tidak produktif untuk ditanami. Keanekaragaman hayati di lahan pertanian, hutan bahwa dengan mempertahankan hutan maka juga mempertahankan keanekaragaman hayati.

Sumber : Analisis, 2016

19. Kawasan Peruntukan Permukiman Pertambahan jumlah penduduk juga akan meningkatkan kebutuhan perumahan. Penentuan jumlah perumahan berimbang dengan rasio 1:2:3 menggunakan pedoman Undang-Undang No.1 Tahun 2011 Pasal 35 tentang Perumahan dan Permukiman yang mengatur pola hunian berimbang. Perhitungan proyeksi kebutuhan perumahan berimbang di Kabupaten Magelang juga memperhatikan jumlah penduduk, dengan asumsi setiap 4 orang memerlukan 1 rumah. Berikut ini merupakan proyeksi kebutuhan jumlah perumahan di Kabupaten Magelang selama 20 tahun dengan sistem berimbang: Pada tahun 2017 jumlah rumah tipe besar yaitu 52.998 unit, dengan jumlah paling banyak berada di Kecamatan Mertoyudan yaitu 4.838 unit dan paling sedikit di Kecamatan Ngluwar dengan 1.311 unit. Untuk jumlah rumah tipe sedang yaitu 105.995 unit dengan jumlah paling banyak di Kecamatan Mertoyudan yaitu 9.676 unit, dan yang paling sedikit di Kecamatan Ngluwar dengan 2.622 unit. Sedangkan jumlah rumah tipe kecil yaitu 158.993 unit, dengan jumlah paling banyak juga berada di Kecamatan Mertoyudan. Hal ini dikarenakan jumlah penduduk di Kecamatan Mertoyudan merupakan yang paling banyak di Kabupaten Magelang, sehingga jumlah perumahan yang dibutuhkan juga banyak. Pada tahun 2037 jumlah jumlah rumah tipe besar mencapai 65.497 unit, untuk jumlah rumah tipe sedang sebanyak 130.995 unit serta untuk jumlah rumah tipe kecil sebanyak 196.492 unit.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-163


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 4.57 Kebutuhan Rumah di Kabupaten Magelang Tahun 2017-2037 No.

Tahun

1 2 3 4 5

2017 2022 2027 2032 2037

Proyeksi Jumlah Penduduk (jiwa) 1.271.943 1.340.719 1.413.479 1.490.466 1.571.938

Proyeksi Jumlah Rumah (unit) 317.986 335.180 353.370 372.616 392.984

Jumlah rumah tipe besar (unit) 52.998 55.863 58.895 62.103 65.497

1:2:3 Jumlah rumah tipe sedang (unit) 105.995 111.727 117.790 124.205 130.995

Jumlah rumah tipe kecil (unit) 158.993 167.590 176.685 186.308 196.492

Sumber Hasil Analisis, 2016

Kawasan permukiman dibedakan menjadi dua yaitu kawasan permukiman perkotaan seluas 8.821,10 Ha dan kawasan permukiman perdesaan seluas 12.879,48 Ha, sehingga total luas rencana permukiman seluas 21.700,57 Ha. Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman di Kabupaten Magelang akan berdampak pada 5 isu strategis yaitu 1) menurunnya kuantitas dan kualitas air, 2) kualitas udara dan perubahan iklim, 3) menurunnya kualitas tanah, 4) rendahnya kualitas kesehatan masyarakat, 5) konflik sosial. Tabel 4.58 Kajian Analisis Dampak KRP (Kawasan Peruntukan Permukiman) Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Kapasitas daya dukung dan daya tampung LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Kawasan Peruntukan Permukiman  -

Daya dukung dan daya tampung lahan berkaitan dengan tutupan lahan : Kawasan permukiman perdesaan akan mengalihfungsikan lahan sebagian besar berupa lahan kebun campur seluas 174,05 Ha, sawah tadah hujan 37,62 Ha, dan sawah irigasi seluas 17,09 Ha. Kawasan permukiman perkotaan akan mengalihfungsikan lahan sebagian besar berupa lahan kebun campur seluas 1.131,50 Ha, sawah irigasi seluas 994,88 Ha, dan sawah tadah hujan seluas 357,77 Ha. Daya dukung berhubungan kemampuan lingkungan hidup mendukung kegiatan manusia, sehingga perlu dipertimbangan kerawanan bencana alam : kerawanan gerakan tanah/longsor : dan kerawanan erupsi gunung sumbing dan merapi. Daya Dukung Lahan di Kabupaten Magelang, terdapat 4 kecamatan yaitu Kecamatan Mertoyudan, Kecamatan Muntilan, Kecamatan Secang, dan Kecamatan Windusari memiliki daya dukung yang memadai (CCR > 1). Hal tersebut mengindikasikan bahwa kecamatan tersebut memiliki kemampuan untuk mendukung kebutuhan pokok penduduk di Kabupaten Magelang dan masih mampu menerima pertambahan penduduk.

Daya Dukung air, di tahun 2034 masih terdapat debit sisa air PDAM sebesar 772,41 l/dt dan sisa debit untuk perpipaan non PDAM Kabupaten Magelang sebesar 678,20 l/dt. Daya dukung air di Kabupaten Magelang di setiap kecamatan sudah mencukupi hingga tahun 2034 karena kapasitas terpasang air perkotaan dan perdesaan melebihi kebutuhan ait rata-rata (riel).

A. -

-

B. -

C. -

Kerawanan Gerakan Tanah Kawasan Permukiman perdesaan sebagian besar memiliki tingkat kerawanan menengah seluas 5.140,13 Ha (39,81%), selain itu juga terdapat kawasan permukiman dengan tingkat kerawanan tinggi seluas 3.472,74 Ha (26,89%). Kawasan Permukiman perkotaan sebagian besar tidak memiliki kerawanan gerakan tanah, terdapat 4,47% yang memiliki kerawanan gerakan tanah tinggi dan 30,57% yang memiliki kerawanan gerakan tanah menengah. Kerawanan Erupsi Gunung Merapi Kawasan Permukiman perdesaan sebagian besar tidak memiliki kerawanan erupsi seluas 12.103,47 Ha (93,97%) dan yang cukup bahaya adalah masih adanya permukiman di zona rawan III seluas 156,02 Ha (1,21%). kawasan permukiman perkotaan sebagian besar tidak memiliki kerawanan erupsi seluas 8.612,21 Ha (97,63%), tetapi terdapat beberapa permukiman di Zona Rawan II seluas 71,68 Ha (0,81%). Kerawanan Erupsi Gunung Sumbing Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman tidak melewati kerawanan erupsi Gunung Sumbing baik untuk kawasan permukiman perdesaan dan perkotaan. Namun, masih terdapat permukiman perdesaan yang berada di KRB II Gunung Sumbing seluas 33,94 Ha (0,26%) dan permukiman

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-164


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) Perkiraan dampak dan risiko LH

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Kawasan Peruntukan Permukiman perkotaan di KRB II Gunung Sumbing seluas 0,65 Ha (0,01%). Terjadinya alih fungsi lahan, yang menyebabkan menurunnya keanekaragaman hayati, menurunnya kuantitas air.  Menurunnya kualitas air  Menurunnya kualitas udara akibat kegiatan konstruksi dan pasca konstruksi. Pasca konstruksi adalah adanya polutan kendaraan, jangka panjang mempengaruhi perubahan iklim  Berkurangnya daerah resapan air yang menyebabkan banjir dan menimbulkan adanya genangan air  Menurunnya kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup  Kerawanan gerakan tanah  Perubahan struktur pekerjaan masyarakat yang beralih ke perkotaan akibat alih fungsi lahan  Konflik terkait lokasi rencana kawasan permukiman  Konflik terkait pembebasan lahan rencana kawasan permukiman  Konflik terkait kurangnya informasi rencana kawasan permukiman Menurunnya kuantitas dan kualitas air : dari hasil overlay D3TLH (JEP 2, JER 2, JER 4, JER 5, dan JED 2) dengan Kawasan Peruntukan Permukiman (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Ketersediaan air akan berkurang akibat alih fungsi lahan, ditunjukan dari hasil JEP 2 (Jasa Ekosistem penyedia air bersih) sebagian besar di kelas tinggi seluas 19.738,87 Ha (90,96%). Menurunnya kualitas air, ditinjau dari JEP 4 (jasa ekosistem pengaturan pemurnian air) sebagian besar di kelas sedang seluas 17.058,79 Ha (78,61%). 

Kualitas udara dan perubahan iklim : dari hasil overlay D3TLH (JER 1, JER 6, JED 3) dengan Kawasan Peruntukan Permukiman (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Meningkatnya polusi udara akibat peningkatan volume lalu lintas, tetapi berdasarkan hasil jasa ekosistem sebagian besar kelas rendah sehingga penurunan kualitas udara tidak signifikan.

Kinerja layanan atau jasa ekosistem

Efisiensi SDA

Pemanfaatan

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung, dari hasil overlay D3TLH (JEP 1, JEP 3, JEP 4, JEP 5, JER 7, JER 8, JED 1, JED 4, JEC 1) dengan Kawasan Peruntukan Permukiman (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman menyebabkan terjadinya alih fungsi lahan pertanian yang berdampak pada menurunnya jumlah produksi pangan di Kabupaten Magelang, tetapi berdasarkan hasil jasa ekosistem JEP 1 (penyedia bahan pangan) dan JEP 3 (penyedia serat) di kelas rendah, sedangkan untuk JEP 4 (penyedia bahan bakar) sebagian besar kelas sedang seluas 17.143,73 Ha (79,00%). Selain itu, data eksisting, produksi beras di Kabupaten Magelang di tahun 2015 mengalami surplus beras sebanyak 60.559 ton walaupun terjadi alih fungsi lahan sawah irigasi seluas 130 Ha di tahun 2015. Pencemaran air tanah akibat pembuangan limbah domestik pada setiap rumah dan pencemaran tanah akibat peningkatan jumlah timbulan sampah yang ditinjau dari hasil jasa ekosistem JED 1 (pendukung pembentukan lapisan dan pemelihara kesuburan tanah) di kelas sedang seluas 14.410,05 Ha (66,40%) Menurunkan kualitas ekosistem sebagai tempat tinggal makhluk hidup, ditinjau dari nilai jasa ekosistem JER 7 (pengaturan penyerbukan alami) sebagian besar kelas tinggi seluas 13.565,26 Ha (62,51%). Tingginya bencana alam : dari hasil overlay dengan D3TLH (JER 3) dengan Kawasan Peruntukan Permukiman (untuk hasil luasan dampak lebih lengkap dapat dilihat di lampiran) : Berdasarkan tabel di atas, Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman akan menurunkan jasa ekosistem perlindungan pencegahan bencana (JER 3) kelas rendah seluas 15.346,87 Ha (70,72%), sehingga pembangunan Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman tidak meningkatkan risiko terkena bencana alam.  Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam adalah upaya memanfaatkan sumber daya alam dalam tingkat optimal sehingga dapat tetap melestarikan sumber daya. Kawasan peruntukan permukiman memanfaatkan sumber daya alam yaitu lahan. Efisiensi pemanfaatan lahan untuk kawasan peruntukan permukiman adalah tidak berada pada lokasi yang rawan bencana.  Kawasan Permukiman perdesaan sebagian besar memiliki tingkat kerawanan menengah seluas 5.140,13 Ha (39,81%), selain itu juga terdapat kawasan permukiman dengan tingkat kerawanan tinggi seluas 3.472,74 Ha (26,89%). Efisiensi untuk kawasan peruntukan permukiman adalah adanya taman atau ruang terbuka hijau untuk penghijauan dan dapat sebagai tempat berkomunikasi bagi masyarakat. Perubahan iklim meningkatkan suhu udara sehingga dengan bertambahnya alih fungsi lahan untuk kawasan peruntukan permukiman, hal tersebut berdampak pada meningkatnya suhu di daerah. Kapasitas adaptasi yaitu

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-165


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kajian Analisis Dampak KRP di Rancangan RTRW (menurut PP No. 46 Tahun 2016) iklim

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

KRP di Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Kawasan Peruntukan Permukiman -

Menghindari daerah rawan bencana Pembangunan sumur resapan di lokasi rencana kawasan permukiman Penanaman pohon di lokasi rencana kawasan permukiman Pembangunan sistem drainase di sekitar rencana kawasan permukiman yang mengadopsi aliran air disekitarnya Alih fungsi lahan untuk kawasan peruntukan industri sebagian besar adalah kebun campur seluas 174,05 Ha, sawah tadah hujan 37,62 Ha, dan sawah irigasi seluas 17,09 Ha. Kebun campur yang merupakan salah satu keanekaragaman hayati karena ditanami berbagai macam tanaman tahunan seperti mangga, kelapa, coklat, dll, dan berbagai hewan, jadi dengan mengalihfungsikan lahan kebun campur akan mengurangi keanekaragaman hayati. Ketahanan yang dilakukan adalah pembangunan sumur resapan di lokasi rencana kawasan permukiman, penanaman pohon di lokasi rencana kawasan permukiman, dan pembangunan sistem drainase di sekitar rencana kawasan permukiman yang mengadopsi aliran air disekitarnya

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-166


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4-167


BAB 5 PERUMUSAN ALTERNATIF DAN REKOMENDASI PENYEMPURNAAN KEBIJAKAN, RENCANA, DAN/ATAU PROGRAM


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

5

Perumusan Alternatif dan Rekomendasi Kebijakan, Rencana, dan/atau Program

Penyempurnaan

5.1

Perumusan Alternatif Kebijakan, Rencana, dan/atau Program Rancangan Revisi RTRW Kabupaten Magelang Setelah menyusun analisis pengaruh Kebijakan, Rencana, dan/atau Program (KRP) terhadap kondisi lingkungan hidup (isu strategis) dilanjutkan perumusan alternatif penyempurnaan kebijakan, rencana, dan/atau program. Berdasakan PP No. 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan Kajian Lingkungan Hidup Strategis pasal 15 alternatif penyempurnaan kebijakan, rencana, dan/atau program berupa : 1.

Perubahan tujuan atau target;

2.

Perubahan strategi pencapaian target;

3.

Perubahan atau penyesuaian ukuran, skala, dan lokasi yang lebih memenuhi pertimbangan pembangunan berkelanjutan;

4.

Perubahan atau penyesuaian proses, metode, dan adaptasi terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang lebih memenuhi pertimbangan pembangunan berkelanjutan;

5.

Penundaan, perbaikan urutan, atau perubahan prioritas pelaksanaan

6.

Pemberian arahan atau rambu-rambu untuk mempertahankan atau meningkatkan fungsi ekosistem; dan/atau

7.

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-2


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 5.1 Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program berdasarkan PP No. 46 Tahun 2016

No.

1

Program

Program Pembangunan jalan arteri primer bukan jalan bebas hambatan (jalan lingkar SecangMungkid)

Raperda RTRW Kab. Magelang

Pembangunan jalan arteri primer bukan jalan bebas hambatan meliputi (1) Jalan lingkar Magelang dan (2) Jalan lingkar Muntilan (Pasal 14 ayat 1 huruf b)

Perubahan tujuan/target

(-)

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan Struktur Ruang (-)

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup

()

()

()

()

()

Perubahan lokasi jalan lingkar SecangMungkid, awalnya akan melewati jalan lingkar Muntilan, kemudian diarahkan di sebelah timur Kabupaten Magelang melewati Kecamatan Secang, Tegalrejo, Candimulyo, dan Mungkid. Selain itu, rencana pembangunan jalan lingkar SecangMungkid ini akan sejalur dengan rencana pembangunan jaringan rel kereta api

Penyusunan Feasibility Study pembangunan Jalan lingkar SecangMungkid Penyusunan dokumen lingkungan pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid Penyusunan DED pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid Penyusunan RTBL (Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan) Jalan lingkar Secang-Mungkid

Pembangunan jalan lingkar Secang-Mungkid ini menjadi prioritas pelaksanaan rencana struktur ruang untuk meminimalkan kemacetan yang terjadi di persimpangan di depan Artos Mall, di sekitar termnial Secang, dan titik kemacetan lainnya

Pengoptimalan fungsi DAS Menjaga kondisi hulu DAS dan menjaga pemanfaatan air sungai pada hilirnya Untuk meningkatkan hasil produksi pertanian dengan pemeliharaan kesuburan tanah dengan sistem pergiliran tanaman, penerapan pertanian permakultur/organik, peningkatan pemberantasan hama tanaman pangan dengan sistem biologi, penggunaan bibit varietas unggul, penerapan intensifikasi lahan pertanian, memanfaatkan pematang sawah untuk tanaman tahunan sebagai penyerap air, pembangunan embung di dekat lahan pertanian Memfungsikan sawah tadah hujan menjadi sawah irigasi Melibatkan masyarakat dalam proses perencanaan dan terjalinnya kesepakatan ganti untung untuk biaya pembebasan lahan Pembangunan jalan lingkar tersebut dapat dilakukan dengan teknologi khusus agar tidak membebani tanah dan daya dukung lahan tersebut

Pembangunan sumur resapan di saluran jalan di sepanjang Jalan lingkar Secang-Mungkid Pembangunan saluran air disisi kanan dan kiri bahu Jalan lingkar SecangMungkid Pembangunan box dekker atau gorong-gorong atau saluran irigasi yang melintang Jalan lingkar Secang-Mungkid Pembangunan jembatan Jalan lingkar SecangMungkid yang lebar melintang diatas sepadan sungai untuk memberikan ruang air pada saat terjadi banjir Pembangunan desain Jalan lingkar Secang-Mungkid yang mengadopsi aliran air disekitarnya Pembatasan kegiatan di sekitar Jalan lingkar SecangMungkid yang dapat mencemari kegiatan (atau kegiatan tersebut dilengkapi IPAL) Pengambilan sampel kualitas air secara berkala di titik tertentu di sepanjang Jalan lingkar SecangMungkid Penanaman pohon di bahu

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-3


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

2

Program

Pembangunan Jalan Bebas Hambatan Beserta Interchange (Semarang-Jogja)

Raperda RTRW Kab. Magelang

Pembangunan jalan arteri primer bebas hambatan beserta interchange meliputi : Kecamatan Grabag, Tegalrejo, Candimulyo, Salam, Dukun, Srumbung, Sawangan (Pasal 14 ayat 1 huruf a)

Perubahan tujuan/target

() Di dalam Raperda RTRW Kab. Magelang menyebutkan pembangunan jalan arteri primer bebas hambatan sehingga perlu diganti Pembangunan jalan bebas hambatan sesuai dengan nomenklatur yang berlaku

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan

(-)

() Terdapat dua alternatif lokasi pembangunan jalan bebas hambatan di Magelang yaitu Jalan tol timur Magelang (sesuai Perda No. 5 Tahun 2011 tentang RTRW Kab. Magelang) dan Jalan tol Barat Magelang (usulan dari RTRW provinsi), ditinjau hasil luasan terdampak terhadap jasa ekosistem, Jalan tol timur Magelang kerawanan terkena Erupsi Gunung Merapi (Zona Rawan I) seluas 13,66 Ha Jalan tol Barat Magelang lebih baik dipilih dibanding Jalan tol timur Magelang. Di dalam Raperda RTRW Kab. Magelang perlu adanya perubahan lokasi yaitu Jalan tol Barat Magelang meliputi : Kecamatan Windusari, Bandongan, Tempuran, dan Salaman. Jalan tol barat Magelang memiliki

() Penyusunan feasibility study pembangunan jalan tol timur atau barat magelang Penyusunan dokumen lingkungan pembangunan jalan tol timur atau barat magelang Penyusunan DED pembangunan jalan tol timur atau barat magelang Penyusunan inlet dan outlet jalan tol timur atau barat magelang Melakukan kajian geologi trace jalan tol timur atau barat magelang

(-)

() Pengoptimalan fungsi DAS Menjaga kondisi hulu DAS dan menjaga pemanfaatan air sungai pada hilirnya Memfungsikan sawah tadah hujan menjadi sawah irigasi Untuk meningkatkan hasil produksi pertanian dengan pemeliharaan kesuburan tanah dengan sistem pergiliran tanaman, penerapan pertanian permakultur/organik, peningkatan pemberantasan hama tanaman pangan dengan sistem biologi, penggunaan bibit varietas unggul, penerapan intensifikasi lahan pertanian, memanfaatkan pematang sawah untuk tanaman tahunan sebagai penyerap air, pembangunan embung di dekat lahan pertanian

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-4

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup dan median Jalan lingkar Secang-Mungkid Pengambilan sampel kualitas udara di titik tertentu di sepanjang Jalan lingkar Secang-Mungkid Pembangunan tanggul atau talud di lereng yang curam () Pembangunan sumur resapan di saluran jalan di sepanjang Jalan tol Pembangunan saluran air disisi kanan dan kiri bahu Jalan tol Pembangunan box dekker atau gorong-gorong atau saluran irigasi yang melintang Jalan tol Pembangunan jembatan Jalan tol yang lebar melintang diatas sepadan sungai untuk memberikan ruang air pada saat terjadi banjir Pembangunan desain Jalan tol yang mengadopsi aliran air disekitarnya Pembatasan kegiatan di sekitar Jalan tol yang dapat mencemari kegiatan (atau kegiatan tersebut dilengkapi IPAL) Pengambilan sampel kualitas air secara berkala di titik tertentu di sepanjang Jalan tol Mempertahankan kawasan hutan Penanaman pohon di bahu dan median jalan tol Pengambilan sampel


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

3

Program

Pengembangan prasarana jaringan perpipaan air minum sistem non perpipaan (Penggalian atau Pemanfaatan Air Permukaan)

Raperda RTRW Kab. Magelang

Rencana sistem jaringan air minum non perpipaan a. Penggalian atau pemanfaatan air permukaan (Pasal 29 ayat 5 huruf a)

Perubahan tujuan/target

(-)

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan aksesibilitas yang lebih baik karena rencananya dekat pembangunan Bandara Kulon Progo dan juga didukung rencana pembangunan jalur bedah menoreh yang mendukung pengembangan wisata Candi Borobudur dan sekitarnya

(-)

(-)

(-)

(-)

(ď ?) Menghindari eksploitasi yang berlebihan untuk sumber air permukaan di zona rawan II Gunung Merapi dan Gunung Sumbing Pelestarian lahan pertanian basah (sawah) Meminimalkan terjadinya konflik sosial antara kebutuhan untuk mengakses sumber air bersih permukaan dengan fungsi perlindungan pada sumber air permukaan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-5

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup kualitas udara di titik tertentu di sepanjang Jalan tol Melibatkan masyarakat dalam proses perencanaan dan Memberikan informasi secara transparan dan akuntabel terhadap rencana jalan tol timur atau barat magelang kepada masyarakat Melibatkan peran serta aktif masyarakat dalam proses perencanaan dan kajian dampak lingkungan Musyawarah untuk mufakat dalam menentukan ganti untung lahan yang disepakati bersama. Penggunaan teknologi dalam konstruksi jalan yang melewati rawan gerakan tanah (ď ?) Mengukur kemampuan/ debit sumber air permukaan dengan jumlah kebutuhan akan air permukaan, sehingga tidak terjadi eksploitasi air yang berlebihan Pembangunan embung atau bendungan untuk meningkatkan kuantitas sumber air permukaan. perlindungan kawasan sempadan sungai dan sempadan mata air dengan reboisasi dan membangun talud Membuat buffer zone (zona perlindungan) pada


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Program

Raperda RTRW Kab. Magelang

Perubahan tujuan/target

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan

4

Pengembangan Prasarana Jaringan Perpipaan Air Minum Sistem Non Perpipaan (Pengeboran Air Tanah Secara Terkendali dengan Mempertimbangkan Kelestarian Lingkungan)

Rencana sistem jaringan air minum non perpipaan b. pengeboran air tanah secara terkendali dengan mempertimbangkan kelestarian lingkungan (Pasal 29 ayat 5 huruf b)

(-)

(-)

(-)

5.

Peningkatan dan Pengembangan Bendungan dan/atau Embung

Pengembangan sistem prasarana air baku dan irigasi d. Peningkatan dan pengembangan bendungan dan/atau embung di seluruh kecamatan (pasal 26 ayat 2 huruf d)

(-)

(-)

() Pengembangan bendungan dan/atau embung yang telah direncanakan di Kab. Magelang berlokasi di Desa Pasuruhan, Kec. Mertoyudan yang merupakan rencana dari Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Serayu Opak. Proses pembangunan

() Kegiatan pengelolaan air tanah meliputi kegiatan perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi, konservasi, pengendalian daya rusak dan pendayagunaan Manajemen sumber daya air terpadu : the enabling environtment (pembuat kebijakan dan peraturan), peran-peran institusi (fungsi dari berbagai tingkatan stakeholders), alat-alat manjemen (instrumen regulasi yang efektif, monitoring, dan penegakan hukum seperti penilaian, informasi) () Penyusunan feasibility study pembangunan bendungan dan/atau embung Melakukan kajian geologi rencana pembangunan bendungan dan/atau embung Penyusunan dokumen lingkungan pembangunan

(-)

() Prioritas pelaksanaan pembangunan bendungan dan/atau embung di Kabupaten Magelang adalah Bendungan Pasuruhan (pada Raperda perlu adanya perbaikan pasal 26 ayat 2

() Pengelolaan hutan secara berkelanjutan Meminimalkan terjadinya konflik sosial dalam pengelolaan air tanah dengan melibatkan masyarakat dimulai dari perencanaan, pembangunan, pelaksanaan, pemanfaatan, dan monitoring evaluasi.

() Melibatkan peran serta masyarakat sejak awal proses pembangunan dan memberikan informasi secara transparan dan akuntabel terhadap rencana pembangunan bendungan dan/atau embung kepada masyarakat Melibatkan peran serta aktif masyarakat dalam proses perencanaan dan kajian dampak lingkungan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-6

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup kawasan sempadan mata air dan kawasan sempadan sungai sehingga tidak ada aktivitas didalam kawasan sempadan () Pembangunan sumur resapan sebagai suplai air tanah Pengelolaan cekungan air tanah secara berkelanjutan dan pengendalian pemanfaatan sumber air tanah secara berlebihan

() Pemanfaatan air bendungan dan/atau embung yang adil untuk kepentingan irigasi dan air baku air minum Penempatan lokasi pembangunan embung yang letaknya lebih tinggi dibandingkan lahan usaha tani untuk memudahkan dalam distribusi air (sistem gravitasi).


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Program

Raperda RTRW Kab. Magelang

Perubahan tujuan/target

6

Normalisasi Saluran Sungai

Perwujudan sistem jaringan drainase dilakukan melalui normalisasi saluran sungai (Pasal 90 ayat 4 huruf c)

(-)

7

Peningkatan dan pengembangan prasarana jaringan irigasi

Pengembangan sistem prasarana air baku dan irigasi, c. Peningkatan dan pengembangan prasarana jaringan irigasi (Pasal 26 ayat 3 huruf c)

(-)

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan Bendungan Pasuruhan bendungan dan/atau huruf d akan terdiri Musyawarah untuk mufakat telah sampai pada embung dari dua klausa dalam menentukan ganti untung kajian pemantapan Penyusunan DED yaitu lahan yang disepakati bersama. geologi Bendungan pembangunan Bendungan Pasuruhan bendungan dan/atau dan/atau embung embung di Desa Pasuruhan, Kecamatan Mertoyudan dengan panjang sungai utama hingga ke rencana bendungan sejauh kurang lebih 74,29 (tujuh puluh empat koma dua puluh sembilan) kilometer; Bendungan dan/atau embung di kecamatan lainnya. (-) () () (-) () Normalisasi sungai Penyusunan feasibility Melibatkan peran serta belum terdapat rencana study rencana lokasi masyarakat sejak awal dan lokasinya yang pasti, normalisasi sungai memberikan informasi secara normalisasi sungai Penyusunan dokumen transparan dan akuntabel bertujuan untuk lingkungan rencana terhadap rencana normalisasi meminimalkan dampak normalisasi sungai sungai terjadinya banjir lahar Penyusunan DED Melibatkan peran serta aktif dingin yaitu zona L3 rencana normalisasi masyarakat dalam proses (Kali Pabelan, Kali sungai perencanaan dan kajian dampak Lamat, Kali Blongkeng, lingkungan Kali Putih, Kali Bebeng, Musyawarah untuk mufakat Kali Krasak) dalam menentukan ganti untung lahan yang disepakati bersama. (-) (-) () (-) () Perencanaan fisik Menginformasikan rencana Perencanaan saluran kegiatan pembangunan jaringan tahan erosi untk irigasi kepada masyarakat yang meningkatkan terdampak pembangunan, efektivitas dan efisien jaringan irigasi berfungsi pengaliran air mendukung kegiatan pertanian

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-7

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup

() Didukung dengan saluran drainase agar kelebihan air permukaan dapat dialirkan ke sungai. Menjaga kelestarian sungai dengan tidak membuang sampah di sungai Pembangunan bendungan di sungai Penerapan biopori dan sumur resapan untuk mengurangi debit limpasan air () Penghematan dan perlindungan air dengan menjaga kondisi hulu jaringan irigasi dengan mempertahankan vegetasi yang dapat menyerap air


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Program

Raperda RTRW Kab. Magelang

8

Pengembangan TPA (Pemrosesan Pemrosesan Akhir) Sampah Regional dan Pembangunan TPA di kecamatan lainnya

Rencana lokasi TPA a. Pengembangan TPA regional di Kecamatan Tempuran, c. Pembangunan TPA di kecamatan lainnya yang ditetapkan Bupati (Pasal 28 ayat 2 huruf a dan c)

9

Jaringan Jalur Kereta Api SemarangMagelangYogyakarta

Sistem jaringan transportasi kereta api a. Reaktivasi pembangunan jaringan jalur kereta api Semarang-MagelangYogyakarta (Pasal 18 huruf a)

Perubahan tujuan/target

(-)

() Di dalam Raperda RTRW Kab. Magelang masih menyebutkan reaktivitasi pembangunan jaringan jalur kereta api SemarangMagelangYogyakarta., dapat diganti menjadi

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan Perencanaan tangkapan dan kegiatan lainnya di masa air untuk menjaga mendatang kualitas air dan dapat menerapkan kegiatan rehabilitasi menyediakan air untuk jaringan irigasi tersier (RJIT) yang kebutuhan air irigasi melibatkan peran masyarakat Perencanaan non fisik (kelompok tani). Operasional dan pemeliharaan : upaya pengaturan air irigasi dan pembuangannya (-) () () (-) () Lokasi di dalam Penyusunan feasibility Pembangunan TPST (Tempat Raperda tidak spesifik study rencana lokasi Pengolahan Sampah Terpadu) di disebutkan untuk lokasi pembangunanTPA setiap kecamatan TPA lokal di kecamatan sampah Pengelolaan sampah dengan 3R lainnya, yaitu spesifik Penyusunan dokumen untuk mengurangi timbulan disebutkan di lingkungan sampah Kecamatan Candimulyo pembangunan TPA Pembangunan TPA dengan sesuai dengan hasil FS sampah penanaman pohon di lingkungan (Feasibility Study Penyusunan DED TPA untuk mengurangi Pembangunan TPA) pembangunan TPA peningkatan suhu udara. sampah Adanya saluran pipa pengumpul lindi untuk mengurangi pencemaran tanah akibat air sisa sampah sehingga tidak menyebabkan kesuburan tanah hilang (-) () () (-) () Penyesuaian lokasi Penyusunan feasibility Memfungsikan sawah tadah jaringan jalur kereta api study Pembangunan hujan menjadi sawah irigasi yaitu sejalan atau jaringan jalur kereta api Meningkatkan hasil produksi sejajar dengan Penyusunan dokumen pertanian dengan pemeliharaan pembangunan jalan lingkungan kesuburan tanah dengan sistem lingkar SecangPembangunan jaringan pergiliran tanaman, penerapan Mungkid jalur kereta api pertanian permakultur/organik, Penyusunan DED peningkatan pemberantasan pembangunan hama tanaman pangan dengan Pembangunan jaringan sistem biologi, penggunaan bibit jalur kereta api varietas unggul, penerapan Melakukan kajian intensifikasi lahan pertanian, geologi trace memanfaatkan pematang sawah Pembangunan jaringan untuk tanaman tahunan sebagai

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-8

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup dengan baik Menjaga daerah tangkapan air (catchment area) Menerapkan teknik pertanian konservasi

() Pengelolaan sampah dengan sistem sanitary landfill Pembangunan buffer zone di sekitar lokasi TPA sampah Pembangunan IPAL di dalam lokasi TPA sampah Pembangunan pipa ventilasi pembuangan gas metana dalam tumpukan sampah Kerjasama dengan pemulung dalam pemilahan sampah di TPA

() Pembangunan sumur resapan di sekitar saluran air di sepanjang jaringan jalur kereta api Pembangunan saluran air disisi kanan dan kiri jalur kereta api Pembangunan box dekker atau gorong-gorong atau saluran irigasi yang melintang jalur kereta api Pembangunan jembatan jalur kereta api yang lebar melintang diatas sepadan


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

10

Program

Pembangunan Jalur Bedah Menoreh

Raperda RTRW Kab. Magelang

Belum tercantum rencana jalur bedah menoreh di RTRW

Perubahan tujuan/target Pembangunan jaringan jalur kereta api SemarangMagelangYogyakarta. Hal tersebut dikarenakan reaktivasi dimaksudkan mengaktifkan kembali, padahal jaringan jalur kereta api sudah banyak yang hilang dan tertimbun oleh bangunan. Aset kereta api yang masih berupa stasiun sehingga untuk jaringan jalur kereta api rencananya akan dibangun baru sejalan atau sejajar dengan pembangunan jalan lingkar Secang-Mungkid () Program bedah menoreh akan ditambahkan yaitu pasal 14 ayat 2 yaitu jalan kolektor primer sebagaimana dimaksud dalam 13 ayat (2) huruf b meliputi huruf (e) ruas

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan jalur kereta api penyerap air, pembangunan Untuk pembebasan embung di dekat lahan pertanian lahan, dengan rencana Melibatkan peran serta yang sejalur atau sejalan masyarakat sejak awal proses dengan pembangunan Pembangunan dan memberikan jalan lingkar Secanginformasi secara transparan dan Mungkid, maka akuntabel terhadap rencana pembebasan lahan Pembangunan jaringan jalur dilakukan sekali dan kereta api kepada masyarakat digunakan untuk dua Melibatkan peran serta aktif proyek. masyarakat dalam proses perencanaan dan kajian dampak lingkungan Musyawarah untuk mufakat dalam menentukan ganti untung lahan yang disepakati bersama. Pembangunan pos jaga di perlintasan dengan jalan raya serta pemasangan rambu-rambu Pembangunan pagar pembatas khusus yang berdekatan dengan kawasan permukiman

() Program bedah menoreh dimasukan dalam jalan kolektor primer karena nantinya akan menjadi jalan provinsi karena menghubungan tar ibukota

() Penyesuaian dengan rencana pembangunan bandara baru di Kab. Kulonprogo, maka aksesibilitas dari Kab. Kulonprogro dengan Kab. Magelang akan ditingkatkan. Lokasi jalur menoreh berdasarkan hasil feasibility study

() Penyusunan feasibility study rencana bedah menoreh Penyusunan dokumen lingkungan rencana bedah menoreh Penyusunan DED pembangunan rencana bedah menoreh Melakukan kajian geologi trace rencana

(-)

() Memfungsikan sawah tadah hujan menjadi sawah irigasi Pengoptimalan fungsi DAS Menjaga kondisi hulu DAS dan menjaga pemanfaatan air sungai pada hilirnya Meningkatkan hasil produksi pertanian dengan pemeliharaan kesuburan tanah dengan sistem pergiliran tanaman, penerapan pertanian permakultur/organik,

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-9

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup sungai untuk memberikan ruang air pada saat terjadi banjir Penanaman pohon di sekitar jaringan jalur kereta api Pembangunan sistem drainase jalur kereta api yang mengadopsi aliran air disekitarnya Pengambilan sampel kebisingan secara berkala di titik tertentu di sepanjang jalur kereta api Pengoptimalan fungsi DAS Menjaga kondisi hulu DAS dan menjaga pemanfaatan air sungai pada hilirnya Penggunaan teknologi dalam konstruksi rel kereta api yang melewati rawan gerakan tanah Pembangunan tanggul atau talud di lereng yang curam

() Pembangunan sumur resapan di sekitar saluran air di sepanjang rencana bedah menoreh Pembangunan saluran air disisi kanan dan kiri jalur rencana bedah menoreh Pembangunan box dekker atau gorong-gorong atau saluran yang melintang jalur rencana bedah


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Program

Raperda RTRW Kab. Magelang

Perubahan tujuan/target jalan Hutan Petak 98 – Borobudur – Perbukitan menoreh Kulonprogo

11

Peningkatan Sarana dan Prasarana Pariwisata

Di Raperda RTRW Kab. Magelang belum tercantum

() Ditambahkan pada pasal 104 sebagai berikut : Perwujudan kawasan peruntukan pariwisata sebagaimana dimaksud dalam Pasal 91 ayat (3) huruf f dilakukan melalui e. Peningkatan sarana dan prasarana pariwisata (Pasal 104 huruf

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan kabupaten/kota terdapat 13 ruas jalan bedah menoreh peningkatan pemberantasan alternatif. Dan telah hama tanaman pangan dengan dipilih prioritas 6 ruas sistem biologi, penggunaan bibit jalan yaitu jalur 3, jalur varietas unggul, penerapan 4, jalur 12, jalur 10, jalur intensifikasi lahan pertanian, 11, dan jalur 13 memanfaatkan pematang sawah untuk tanaman tahunan sebagai penyerap air, pembangunan embung di dekat lahan pertanian Melibatkan peran serta masyarakat sejak awal proses rencana bedah menoreh dan memberikan informasi secara transparan dan akuntabel terhadap rencana Pembangunan jaringan jalur rencana bedah menoreh kepada masyarakat Melibatkan peran serta aktif masyarakat dalam proses perencanaan dan kajian dampak lingkungan Musyawarah untuk mufakat dalam menentukan ganti untung lahan yang disepakati bersama. () () () (-) () Perwujudan Perwujudan kawasan Penyusunan feasibility Memfungsikan sawah tadah kawasan peruntukan pariwisata study rencana hujan menjadi sawah irigasi peruntukan dapat menyesuaikan peningkatan sarana dan Meningkatkan hasil produksi pariwisata dapat dengan peraturan prasarana pariwisata pertanian dengan pemeliharaan menyesuaikan RIPPARDA (Rencana Penyusunan dokumen kesuburan tanah dengan sistem dengan Induk Pembangunan lingkungan rencana pergiliran tanaman, penerapan peraturan Kepariwisataan peningkatan sarana dan pertanian permakultur/organik, RIPPARDA Kabupaten Magelang prasarana pariwisata peningkatan pemberantasan (Rencana Induk Tahun 2014-2034), Penyusunan DED hama tanaman pangan dengan Pembangunan untuk lokasi pembangunan rencana sistem biologi, penggunaan bibit Kepariwisataan peningkatan sarana dan peningkatan sarana dan varietas unggul, penerapan Kabupaten prasarana pariwisata prasarana pariwisata intensifikasi lahan pertanian, Magelang dibagi menurut 4 KSP Melakukan kajian memanfaatkan pematang sawah Tahun 2014(Kawasan Strategis geologi terhadap lokasi untuk tanaman tahunan sebagai 2034), untuk Pariwisata) yaitu peningkatan sarana dan penyerap air, pembangunan peningkatan KSP A (Pengembangan prasarana pariwisata embung di dekat lahan pertanian sarana dan Wisata Alam dan Melibatkan peran serta

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-10

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup menoreh Pembangunan jembatan jalan yang lebar melintang diatas sepadan sungai untuk memberikan ruang air pada saat terjadi banjir Pembangunan sistem drainase jalur rencana bedah menoreh yang mengadopsi aliran air disekitarnya Pengambilan sampel kualitas air dan udara secara berkala di titik tertentu di sepanjang jalur rencana bedah menoreh Penggunaan teknologi dalam konstruksi jalan yang melewati rawan gerakan tanah Pembangunan tanggul atau talud di lereng yang curam

() Pembangunan sumur resapan di sekitar lokasi peningkatan sarana dan prasarana pariwisata Penanaman pohon di sekitar lokasi peningkatan sarana dan prasarana pariwisata Pembangunan sistem drainase di sekitar peningkatan sarana dan prasarana pariwisata yang mengadopsi aliran air disekitarnya Pengambilan sampel kualitas air dan udara secara berkala di titik


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Program

Raperda RTRW Kab. Magelang

Perubahan tujuan/target e)

12

Penetapan Kawasan dan Strategi Penanganan Kawasan Hutan Produksi berdasarkan Kesesuaian Tanahnya

Di dalam Raperda RTRW Kab. Magelang telah tercantum yaitu : Perwujudan kawasan peruntukan hutan produksi dilakukan melalui a. penetapan kawasan dan strategi penanganan kawasan hutan produksi terbatas berdasarkan kesesuaian tanahnya; (Pasal 99 huruf a)

(-)

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan prasarana Budaya Gunung masyarakat sejak awal proses pariwisata Sumbing), dan memberikan informasi merupakan KSP B (Pengembangan secara transparan dan akuntabel salah satu Saujana Alam Lembah terhadap rencana peningkatan bentuk Merapi dan Merbabu), sarana dan prasarana pariwisata pengembangan KSP C (Pengembangan kepada masyarakat destinasi wisata Wisata Vulkanologi dan Melibatkan peran serta aktif Budaya Merapi), masyarakat dalam proses KSP D (Borobudur perencanaan dan kajian dampak dalam Bayangan lingkungan Merapi). Musyawarah untuk mufakat dalam menentukan ganti untung lahan yang disepakati bersama. Pola Ruang (-) (-) (-) (-) (ď ?) Program pemberdayaan masyarakat bagi masyarakat pedesaan di sekitar kawasan hutan untuk dapat memanfaatkan sumber daya hutan yang tidak merusak ekosistem hutan. Penetapan kejelasan deliniasi kawasan operasional pemegang izin pemanfaatan hutan produksi dengan kawasan lahan masyarakat dengan hukum adat atau hukum masyarakat setempat. Penerapan sanksi apabila terjadi pelanggaran dalam pemanfaatan hasil hutan produksi. Kerjasama antar masyarakat dengan pemegang izin pemanfaatan hasil hutan produksi dengan sistem bagi hasil yang disetujui bersama Penerapan peraturan perizinan pemanfaatan hasil hutan pada kawasan yang diperuntukkan melalui perijinan yang berlaku bagi semua pihak untuk

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-11

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup tertentu di lokasi peningkatan sarana dan prasarana pariwisata Penggunaan teknologi dalam konstruksi pembangunan peningkatan sarana dan prasarana pariwisata pada daerah rawan gerakan tanah Pengoptimalan fungsi DAS Menjaga kondisi hulu DAS dan menjaga pemanfaatan air sungai pada hilirnya (ď ?) Ketersediaan dan penerapan teknologi ramah lingkungan untuk pemanfaatan hutan Realisasi penebangan sesuai dengan rencana kerja penebangan/pemanenan atau pemanfaatan pada areal kerjanya Pelaksanaan penerapan tahapan sistem silvikultur untuk menjamin regenerasi hutan Realisasi penebangan sesuai dengan rencana kerja penebangan/pemanenan atau pemanfaatan pada areal kerjanya


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Program

Raperda RTRW Kab. Magelang

Perubahan tujuan/target

13

Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan Untuk Mendukung Program Ketahanan Pangan Nasional

Di dalam Raperda RTRW Kab. Magelang telah tercantum yaitu : Perwujudan kawasan peruntukan pertanian melalui a. Perwujudan kawasan lahan basah dilakukan melalui 1. Penetapan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan untuk mendukung program ketahanan pangan nasional (Pasal 100 huruf a)

(-)

14

Peningkatan produktivitas komoditas tanaman pangan, hortikultura, perkebunan, tanaman hutan

Di dalam Raperda RTRW Kab. Magelang yaitu Perwujudan kawasan peruntukan pertanian melalui a. Perwujudan kawasan lahan kering dilakukan

(-)

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan menghindari konflik (-) (-) (-) (-) () Pengintegrasian saluran irigasi di persawahan yang baik sehingga air limpasan dapat tersalurkan dengan baik. Penerapan sistem pemberantasan hama secara biologi Petani lebih memperhatikan keselamatan kerja saat menggunakan pestisida karena dapat berdampak buruk bagi kesehatan bagi pelaku langsung yang menghirup pestisida.

(-)

(-)

(-)

(-)

() Pemeliharaan kesuburan tanah dengan menerapakan sistem pergiliran tanaman (crop rotation) yaitu sistem bercocok tanam disebidang lahan dengan beberapa jenis tanaman secara

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-12

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup () Pendampingan bagi masyarakat petani untuk menerapkan sistem pertanian konservasi Menerapkan sistem pertanian konservasi dengan pola tanam tumpang sari Penerapan sistem pertanian terasering dengan mempertimbangkan kelerengan tanah Pengurangan penggunaan pestisida dalam jumlah yang besar Pengurangan penggunaan pupuk anorganik yang mencemari air. Penggunaan pupuk kandang sesuai takaran agar tidak menimbulkan bau menyengat atau pencemaran udara dan untuk meningkatkan kesuburan tanah Pemeliharaan kesuburan tanah dengan menerapakan sistem pergiliran tanaman (crop rotation) yaitu sistem bercocok tanam disebidang lahan dengan beberapa jenis tanaman secara bergantian. () Penerapan pertanian konservasi dengan penanaman tanaman pangan dengan tanaman tahunan Pengurangan penggunaan


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Program

Raperda RTRW Kab. Magelang

Perubahan tujuan/target

melalui 1. peningkatan produktivitas komoditas hortikultura, perkebunan, dan tanaman hutan (Pasal 100 huruf b)

15

Pengembangan agrowisata, agroindustri dan prasarana-sarana pendukungnya.

Di dalam Raperda RTRW Kab. Magelang yaitu Perwujudan kawasan perkebunan dilakukan melalui : 5. pengembangan agrowisata, agroindustri dan prasarana-sarana pendukungnya (Pasal 106 huruf b nomor 5)

(-)

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan bergantian. Pengembangan mekanisasi pertanian sehingga pengolahan lahan pertanian semakin baik sehingga hasil produksi pertanian optimal

(-)

(-)

(-)

(-)

(ď ?) Pemeliharaan kesuburan tanah dengan menerapakan sistem pergiliran tanaman (crop rotation) yaitu sistem bercocok tanam disebidang lahan dengan beberapa jenis tanaman secara bergantian. Menerapkan sistem terasering pada lahan yang curam

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-13

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup pupuk anorganik yang mencemari air. Penggunaan pupuk kandang yang sesuai aturan sehingga tidak menimbulkan pencemaran udara. Pembatasan penggunaan pestisida/ pupuk/ zat kimia pertanian lainnya dalam jumlah yang besar, Pembinaan penangkar benih untuk mendapatkan hasil produksi pertanian yang unggul Penerapan sistem pemberantasan hama secara biologi (ď ?) Penerapan pertanian konservasi dengan penanaman tanaman pangan dengan tanaman tahunan untuk meningkatkan daerah resapan air Pengurangan penggunaan pupuk anorganik yang mencemari air Pembatasan penggunaan pestisida/ pupuk/ zat kimia pertanian lainnya dalam jumlah yang besar Pendampingan bagi masyarakat petani untuk menerapkan sistem pertanian konservasi Penggunaan pupuk kandang yang sesuai aturan sehingga tidak menimbulkan pencemaran udara dan meningkatkan


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

16

Program

Mengarahkan kegiatan industri sesuai klasifikasinya ke kawasan Peruntukan industri

Raperda RTRW Kab. Magelang

Di dalam Raperda RTRW Kab. Magelang yaitu Perwujudan kawasan peruntukan industri dilakukan melalui : a. Mengarahkan kegiatan industri sesuai klasifikasinya ke kawasan peruntukan industri; (Pasal 103 huruf a)

Perubahan tujuan/target

(-)

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan

(-)

(-)

(-)

(-)

(ď ?) Pembatasan pengembangan peruntukan industri mikro dan kecil pada kawasan permukiman dan tidak menimbulkan gangguan lingkungan pada kawasan di sekitarnya. Penyusunan dan penerbitan prosedur dan persyaratan ketat dalam pemberian ijin pembangunan industri, terutama persyaratan lingkungan hidup (AMDAL, UPL-UKL atau upaya pengelolaan lingkungan hidup dan upaya pemantauan lingkungan hidup, dsb). Penyusunan kajian pengembangan industri mikro dan kecil yang ekonomis dan memperhatikan aspek lingkungan. Perencanaan kawasan industri

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-14

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup kesuburan tanah dari kandungan unsur hara bagi tanah membatasi pembangunan fasilitas pariwisata yang mendukung alih fungsi lahan pembangunan fasilitas pariwisata berbasis masyarakat dan tradisional Pembangunan embung di hulu untuk menahan laju run off (limpasan permukaan) Pengembangan agrowisata di setiap lokasi dengan keunikan tersendiri sehingga dapat menarik dan dikunjungi oleh pengunjung. (ď ?) Pengembangan kegiatan dan peruntukan industri menengah dan besar pada lahan pada kawasan industri dan kawasan peruntukan industri, ditempatkan pada lahan tidak produktif dan bukan kawasan lindung / konservasi. Menerapkan industri yang berwawasan lingkungan dengan menciptakan area hijau di lingkungan perusahaan. Menerapkan intensifikasi lahan pertanian dengan tumpang sari dan penerapan sistem konservasi pertanian agar produksi pertanian meningkat


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Program

Raperda RTRW Kab. Magelang

Perubahan tujuan/target

17

Peningkatan prasarana dan sarana kawasan peruntukan industri;

Di dalam Raperda RTRW Kab. Magelang yaitu Perwujudan kawasan peruntukan industri dilakukan melalui : c. peningkatan prasarana dan sarana kawasan peruntukan industri; (Pasal 103 huruf c)

(-)

18

Pertambangan mineral dan batu bara (mineral logam, mineral bukan logam dan batuan)

Di dalam Raperda RTRW Kab. Magelang yaitu Perwujudan kawasan pertambangan b. Pertambangan mineral dan batubara; (Pasal 53 huruf b)

(-)

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan wajib diikuti dengan rencana IPAL Pengawasan kepada industriindustri di Kabupaten Magelang baik industri besar, menengah, sedang terkait pengolahan limbah industri dengan pengecekan IPAL secara berkala. Melibatkan masyarakat dalam proses perencanaan dan terkait ganti untung lahan yang disepakati bersama Merekrut masyarakat sekitar industri untuk ikut bekerja di pabrik guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat Pengawasan pembangunan industri agar tidak dibangun di kawasan rawan bencana (-) (-) (-) (-) () Pengawasan terhadap industriindustri baik kecil, menengah, dan besar untuk infrastruktur pengolah limbah yang harus dimiliki setiap industri Melibatkan masyarakat dalam proses perencanaan dan terkait ganti untung lahan yang disepakati bersama

(-)

(-)

(-)

(-)

() Pemerintah memberikan alternatif mata pencaharian lain bagi masyarakat yang bekerja di penambangan pasir Adanya peraturan tentang melokalisasi lahan untuk

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-15

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup

() Menggunakan jalan beton berpori yang dapat menyerap air dan dapat mencegah banjir Menerapkan industri yang berwawasan lingkungan dengan menciptakan area hijau di lingkungan perusahaan Penanaman pohon di jalan kawasan peruntukan industri Pembangunan sumur resapan di permukiman masyarakat dekat industri () Reboisasi di areal bekas penggalian tambang Mempertahankan kawasan hutan Penerapan sistem pertanian dengan sengkedan menurut


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

19

Program

Perwujudan kawasan permukiman

Raperda RTRW Kab. Magelang

Di dalam Raperda RTRW Kab. Magelang yaitu Perwujudan kawasan permukiman Perwujudan kawasan permukiman perkotaan dilakukan melalui : 1.

Perubahan tujuan/target

(-)

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan mencegah meluasnya lahan pertanian untuk dijual atau disewakan untuk penambangan pasir. Diberlakukannya sanksi tegas dan nyata pada pihak yang melanggar ketentuan penambangan pasir yaitu hanya diperbolehkan penambangan pasir dan batu di lokasi L3. Pengawasan kegiatan penambangan pasir dengan melibatkan masyarakat agar lebih efektif Penyelesaian konflik pertambangan dengan mempertemukan antara masyarakat dengan penambang difasilitas oleh Dinas Lingkungan Hidup, LSM, Satpol PP, kepolisian.

(-)

(-)

(ď ?) Penyusunan feasibility study rencana kawasan permukiman Penyusunan dokumen lingkungan rencana kawasan permukiman

(-)

(ď ?) Memfungsikan sawah tadah hujan menjadi sawah irigasi Meningkatkan hasil produksi pertanian dengan pemeliharaan kesuburan tanah dengan sistem pergiliran tanaman, penerapan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-16

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup kontur, pembuatan terasering atau pembuatan jalan air Pembuatan jalur pertanaman di pertanian menurut kontur atau tegak lurus terhadap lereng Penerapan rotasi tanaman yaitu menanami lahan dengan tanaman yang berurutan menurut waktu tertentu sepanjang tahun, seperti penanaman kedelai dan rerumputan yang sangat baik ditanam karena dapat mengurangi erosi, untuk tanaman seperti jagung, kacang-kacangan, sayuran diusahakan penanaman sekali dalam lima tahun Penerapan sistem pertanian berwawasan lingkungan dengan teknik pengelolaan tanaman dan koservasi tanah Pengembangan sarana jalan/jalur khusus pengangkutan pasir untuk meminimalkan polusi udara Pengerukan atau penggalian tanah dengan sistem bertrap-trap untuk menghindari longsor (ď ?) Menghindari daerah rawan bencana Pembangunan sumur resapan di lokasi rencana kawasan permukiman Penanaman pohon di lokasi


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Program

Raperda RTRW Kab. Magelang

Perubahan tujuan/target

penyediaaan prasarana, sarana, dan utilitas permukiman perkotaan sesuai ketentuan yang dipersyaratkan; (Pasal 105 huruf a nomor 1) Perwujudan kawasan permukiman perdesaan dilakukan melalui : 1. Pengembangan kawasan permukiman perdesaan yang terpadu dengan tempat usaha pertanian (Pasal 105 huruf b nomor 1)

Masukan Perubahan Raperda RTRW Magelang (Alternatif Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program) Penundaan, Perubahan Perubahan atau Perubahan atau perbaikan urutan, Pemberian arahan atau rambustrategi penyesuaian ukuran, penyesuaian proses, atau perubahan rambu untuk meningkatkan pencapaian skala, dan lokasi metode, dan adaptasi prioritas fungsi ekosistem target pelaksanaan Penyusunan DED pertanian permakultur/organik, pembangunan kawasan peningkatan pemberantasan permukiman hama tanaman pangan dengan Melakukan kajian sistem biologi, penggunaan bibit geologi terhadap lokasi varietas unggul, penerapan rencana kawasan intensifikasi lahan pertanian, permukiman memanfaatkan pematang sawah untuk tanaman tahunan sebagai penyerap air, pembangunan embung di dekat lahan pertanian Melibatkan peran serta masyarakat sejak awal proses dan memberikan informasi secara transparan dan akuntabel terhadap rencana kawasan permukiman kepada masyarakat Melibatkan peran serta aktif masyarakat dalam proses perencanaan dan kajian dampak lingkungan Musyawarah untuk mufakat dalam menentukan ganti untung lahan yang disepakati bersama.

Sumber : Analisis, 2016

Keterangan : (-)

: tidak ada perubahan

(ď ?)

: ada perubahan atau langkah mitigasi

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-17

Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup rencana kawasan permukiman Pembangunan sistem drainase di sekitar rencana kawasan permukiman yang mengadopsi aliran air disekitarnya Pengambilan sampel kualitas air dan udara secara berkala di titik tertentu di lokasi rencana kawasan permukiman Pengoptimalan fungsi DAS Menjaga kondisi hulu DAS dan menjaga pemanfaatan air sungai pada hilirnya


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

5.2

Penyusunan Rekomendasi Perbaikan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program Rancangan Revisi RTRW Kabupaten Magelang Subjek Rekomendasi mengenai KLHS RTRW Kabupaten Magelang Perda No. 5 Tahun 2011

tentang RTRW Kabupaten Magelang Tahun 2010-2030. Kebijakan, Rencana, dan/atau Program. Mitigasi berupa penyesuain tahapan proses atau metode meliputi : 1) Penyusunan Feasibility Study, 2) Penyusunan dokumen lingkungan, 3) Penyusunan DED, 4) Melakukan kajian geologi. Sesuai dengan PP No. 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan KLHS pasal 16, rekomendasi memuat a) materi perbaikan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program; dan/atau b) informasi jenis usaha dan/atau kegiatan yang telah melampaui daya dukung dan daya tamping Lingkungan Hidup dan tidak diperbolehkan lagi.

5.2.1 Materi perbaikan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program 

Rekomendasi 1 tentang prasarana jalan dan transportasi (Jalan Lingkar Secang-Mungkid, Jalan Tol Magelang, Jalan Bedah Menoreh, Jaringan Jalur Kereta Api)

Pembangunan sumur resapan di saluran jalan di sepanjang jalan

Pembangunan saluran air disisi kanan dan kiri bahu Jalan

Pembangunan box dekker atau gorong-gorong atau saluran irigasi yang melintang Jalan

Pembangunan jembatan jalan yang lebar melintang diatas sepadan sungai untuk memberikan ruang air pada saat terjadi banjir

Pembangunan desain Jalan yang mengadopsi aliran air disekitarnya

Pembangunan sistem drainase jalur kereta api yang mengadopsi aliran air disekitarnya

Pembatasan kegiatan di sekitar yang dapat mencemari kegiatan (atau kegiatan tersebut dilengkapi IPAL)

Pengambilan sampel kualitas air secara berkala di titik tertentu di sepanjang

Penanaman pohon di bahu dan median Jalan

Pengambilan sampel kualitas udara di titik tertentu di sepanjang Jalan

Pembangunan prasarana jalan dan transportasi dengan teknologi khusus yang melewati rawan gerakan tanah

Melibatkan masyarakat dalam proses perencanaan dan Memberikan informasi secara transparan dan akuntabel terhadap rencana jalan tol timur atau barat magelang kepada masyarakat

Melibatkan peran serta aktif masyarakat dalam proses perencanaan dan kajian dampak lingkungan

Musyawarah untuk mufakat dalam menentukan ganti untung lahan yang disepakati bersama.

Rekomendasi 2 tentang sumber daya air (sumber air permukaan, sumber air tanah, jaringan irigasi, normalisasi sungai, pengembangan bendungan atau embung)

Mengukur kemampuan/ debit sumber air permukaan dengan jumlah kebutuhan akan air permukaan, sehingga tidak terjadi eksploitasi air yang berlebihan

Pembangunan embung atau bendungan untuk meningkatkan kuantitas sumber air permukaan.

Penempatan lokasi pembangunan embung yang letaknya lebih tinggi dibandingkan lahan usaha tani untuk memudahkan dalam distribusi air (sistem gravitasi).

Pembangunan sumur resapan sebagai suplai air tanah

Pengelolaan cekungan air tanah secara berkelanjutan dan pengendalian pemanfaatan sumber air tanah secara berlebihan

Pengelolaan hutan secara berkelanjutan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-18


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

perlindungan kawasan sempadan sungai dan sempadan mata air dengan reboisasi dan membangun talud

menghindari eksploitasi yang berlebihan untuk sumber air permukaan di zona rawan II Gunung Merapi dan Gunung Sumbing

Meminimalkan terjadinya konflik sosial antara kebutuhan untuk mengakses sumber air bersih permukaan dengan fungsi perlindungan pada sumber air permukaan

Melibatkan peran serta masyarakat sejak awal proses pembangunan dan memberikan informasi secara transparan dan akuntabel terhadap rencana pembangunan prasarana sumber daya air

Melibatkan peran serta aktif masyarakat dalam proses perencanaan dan kajian dampak lingkungan

Musyawarah untuk mufakat dalam menentukan ganti untung lahan yang disepakati bersama.

Penerapan kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi tersier (RJIT) yang melibatkan peran masyarakat (kelompok tani).

Membuat buffer zone (zona perlindungan) pada kawasan sempadan mata air dan kawasan sempadan sungai sehingga tidak ada aktivitas didalam kawasan sempadan

Rekomendasi 3 tentang pertambangan

Reboisasi di areal bekas penggalian tambang

Penerapan sistem pertanian dengan sengkedan menurut kontur, pembuatan terasering atau pembuatan jalan air

Pemerintah memberikan alternatif mata pencaharian lain bagi masyarakat yang bekerja di penambangan pasir

Adanya peraturan tentang melokalisasi lahan untuk mencegah meluasnya lahan pertanian untuk dijual atau disewakan untuk penambangan pasir.

Diberlakukannya sanksi tegas dan nyata pada pihak yang melanggar ketentuan penambangan pasir yaitu hanya diperbolehkan penambangan pasir dan batu di lokasi L3.

Pengawasan kegiatan penambangan pasir dengan melibatkan masyarakat agar lebih efektif

Pengembangan sarana jalan/jalur khusus pengangkutan pasir untuk meminimalkan polusi udara

Mempertahankan kawasan hutan

Penyelesaian konflik pertambangan dengan mempertemukan antara masyarakat dengan penambang difasilitas oleh Dinas Lingkungan Hidup, LSM, Satpol PP, kepolisian.

Pengerukan atau penggalian tanah dengan sistem bertrap-trap untuk menghindari longsor

Rekomendasi 4 tentang industri (kawasan peruntukan industri, sarana dan prasarana kawasan peruntukan industri)

Pengembangan kegiatan dan peruntukan industri menengah dan besar pada lahan pada kawasan industri dan kawasan peruntukan industri, ditempatkan pada lahan tidak produktif dan bukan kawasan lindung / konservasi.

Pembatasan pengembangan peruntukan industri mikro dan kecil pada kawasan permukiman dan tidak menimbulkan gangguan lingkungan pada kawasan di sekitarnya.

Penyusunan dan penerbitan prosedur dan persyaratan ketat dalam pemberian ijin pembangunan industri, terutama persyaratan lingkungan hidup (AMDAL, UPL-UKL atau upaya pengelolaan lingkungan hidup dan upaya pemantauan lingkungan hidup, dsb).

Penyusunan kajian pengembangan industri

mikro dan kecil yang ekonomis dan memperhatikan

aspek lingkungan. 

Perencanaan kawasan industri wajib diikuti dengan rencana IPAL

Menerapkan industri yang berwawasan lingkungan dengan menciptakan area hijau di lingkungan perusahaan.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-19


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Pembangunan sumur resapan di permukiman masyarakat dekat industri

Pengawasan kepada industri-industri di Kabupaten Magelang baik industri besar, menengah, sedang terkait pengolahan limbah industri dengan pengecekan IPAL secara berkala.

Melibatkan masyarakat dalam proses perencanaan dan terkait ganti untung lahan yang disepakati bersama

Merekrut masyarakat sekitar industri untuk ikut bekerja di pabrik guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat

Pengawasan pembangunan industri agar tidak dibangun di kawasan rawan bencana

Menggunakan jalan beton berpori yang dapat menyerap air dan dapat mencegah banjir

Penanaman pohon di jalan kawasan peruntukan industri

Rekomendasi 5 tentang permukiman

Memfungsikan sawah tadah hujan menjadi sawah irigasi

Pembangunan sumur resapan di lokasi rencana kawasan permukiman

Penanaman pohon di lokasi rencana kawasan permukiman

Pembangunan sistem drainase di sekitar rencana kawasan permukiman yang mengadopsi aliran air disekitarnya

Pengambilan sampel kualitas air dan udara secara berkala di titik tertentu di lokasi rencana kawasan permukiman

Pengoptimalan fungsi DAS

Menjaga kondisi hulu DAS dan menjaga pemanfaatan air sungai pada hilirnya

Melibatkan peran serta masyarakat sejak awal proses dan memberikan informasi secara transparan dan akuntabel terhadap rencana kawasan permukiman kepada masyarakat

Melibatkan peran serta aktif masyarakat dalam proses perencanaan dan kajian dampak lingkungan

Musyawarah untuk mufakat dalam menentukan ganti untung lahan yang disepakati bersama.

Menghindari daerah rawan gerakan tanah

Rekomendasi 6 tentang Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) Sampah

Pembangunan TPST (Tempat Pengolahan Sampah Terpadu) di setiap kecamatan

Pengelolaan sampah dengan 3R untuk mengurangi timbulan sampah

Pembangunan TPA dengan penanaman pohon di lingkungan TPA untuk mengurangi peningkatan suhu udara.

Adanya saluran pipa pengumpul lindi untuk mengurangi pencemaran tanah akibat air sisa sampah sehingga tidak menyebabkan kesuburan tanah hilang

Melibatkan peran serta masyarakat sejak awal dan memberikan informasi secara transparan dan akuntabel terhadap rencana pembangunan TPA sampah

Melibatkan peran serta aktif masyarakat dalam proses perencanaan dan kajian dampak lingkungan

Musyawarah untuk mufakat dalam menentukan ganti untung lahan yang disepakati bersama.

Pengelolaan sampah dengan sistem sanitary landfill

Pembangunan buffer zone di sekitar lokasi TPA sampah

Pembangunan IPAL di dalam lokasi TPA sampah

Pembangunan pipa ventilasi pembuangan gas metana dalam tumpukan sampah

Kerjasama dengan pemulung dalam pemilahan sampah di TPA

Rekomendasi 7 tentang lahan pertanian (lahan pertanian pangan berkelanjutan, komoditas tanaman)

Pengurangan penggunaan pestisida dalam jumlah yang besar

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-20


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Menerapkan sistem pertanian konservasi dengan pola tanam tumpang sari

Penerapan sistem pertanian terasering dengan mempertimbangkan kelerengan tanah

Pengurangan penggunaan pupuk anorganik yang mencemari air.

Pengintegrasian saluran irigasi di persawahan yang baik sehingga air limpasan dapat tersalurkan dengan baik.

Penerapan sistem pemberantasan hama secara biologi

Penggunaan pupuk kandang sesuai takaran agar tidak menimbulkan bau menyengat atau pencemaran udara dan untuk meningkatkan kesuburan tanah

Pemeliharaan kesuburan tanah dengan menerapakan sistem pergiliran tanaman (crop rotation) yaitu sistem bercocok tanam disebidang lahan dengan beberapa jenis tanaman secara bergantian.

Petani lebih memperhatikan keselamatan kerja saat menggunakan pestisida karena dapat berdampak buruk bagi kesehatan bagi pelaku langsung yang menghirup pestisida.

Penerapan pertanian permakultur/organik,

Penggunaan bibit varietas unggul,

penerapan intensifikasi lahan pertanian,

Pemanfaatan pematang sawah untuk tanaman tahunan sebagai penyerap air,

pembangunan embung di dekat lahan pertanian

Memfungsikan sawah tadah hujan menjadi sawah irigasi

Rekomendasi 8 tentang hutan produksi

Program pemberdayaan masyarakat bagi masyarakat pedesaan di sekitar kawasan hutan untuk dapat memanfaatkan sumber daya hutan yang tidak merusak ekosistem hutan.

Ketersediaan dan penerapan teknologi ramah lingkungan untuk pemanfaatan hutan

Realisasi penebangan sesuai dengan rencana kerja penebangan/pemanenan atau pemanfaatan pada areal kerjanya

Pelaksanaan penerapan tahapan sistem silvikultur untuk menjamin regenerasi hutan

Penetapan kejelasan deliniasi kawasan operasional pemegang izin pemanfaatan hutan produksi dengan kawasan lahan masyarakat dengan hukum adat atau hukum masyarakat setempat.

Penerapan sanksi apabila terjadi pelanggaran dalam pemanfaatan hasil hutan produksi.

Kerjasama antar masyarakat dengan pemegang izin pemanfaatan hasil hutan produksi dengan sistem bagi hasil yang disetujui bersama

Penerapan peraturan perizinan pemanfaatan hasil hutan pada kawasan yang diperuntukkan melalui perijinan yang berlaku bagi semua pihak untuk menghindari konflik

Realisasi penebangan sesuai dengan rencana kerja penebangan/pemanenan atau pemanfaatan pada areal kerjanya

Rekomendasi 9 tentang pariwisata (sarana dan prasarana pariwisata, pengembangan agrowisata)

Pembangunan sumur resapan di sekitar lokasi peningkatan sarana dan prasarana pariwisata

Penanaman pohon di sekitar lokasi peningkatan sarana dan prasarana pariwisata

Pembangunan sistem drainase di sekitar peningkatan sarana dan prasarana pariwisata yang mengadopsi aliran air disekitarnya

Pengambilan sampel kualitas air dan udara secara berkala di titik tertentu di lokasi peningkatan sarana dan prasarana pariwisata

Melibatkan peran serta masyarakat sejak awal proses dan memberikan informasi secara transparan dan akuntabel terhadap rencana peningkatan sarana dan prasarana pariwisata kepada masyarakat

Melibatkan peran serta aktif masyarakat dalam proses perencanaan dan kajian dampak lingkungan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-21


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Musyawarah untuk mufakat dalam menentukan ganti untung lahan yang disepakati bersama.

Melakukan kajian geologi terhadap lokasi peningkatan sarana dan prasarana pariwisata

Penggunaan teknologi dalam konstruksi pembangunan peningkatan sarana dan prasarana pariwisata pada daerah rawan gerakan tanah

Penerapan pertanian konservasi dengan penanaman tanaman pangan dengan tanaman tahunan untuk meningkatkan daerah resapan air

Pengurangan penggunaan pupuk anorganik yang mencemari air

Pembatasan penggunaan pestisida/ pupuk/ zat kimia pertanian lainnya dalam jumlah yang besar

Pendampingan bagi masyarakat petani untuk menerapkan sistem pertanian konservasi

Pemeliharaan kesuburan tanah dengan menerapakan sistem pergiliran tanaman (crop rotation) yaitu sistem bercocok tanam disebidang lahan dengan beberapa jenis tanaman secara bergantian.

Menerapkan sistem terasering pada lahan yang curam

Penggunaan pupuk kandang yang sesuai aturan sehingga tidak menimbulkan pencemaran udara dan meningkatkan kesuburan tanah dari kandungan unsur hara bagi tanah

membatasi pembangunan fasilitas pariwisata yang mendukung alih fungsi lahan

pembangunan fasilitas pariwisata berbasis masyarakat dan tradisional

Pembangunan embung di hulu untuk menahan laju run off (limpasan permukaan)

Pengembangan agrowisata di setiap lokasi dengan keunikan tersendiri sehingga dapat menarik dan dikunjungi oleh pengunjung. Tabel 5.2 Perda No. 5 Tahun 2011 Tentang RTRW Kabupaten Magelang yang dikaji dalam KLHS

BAB/BAG/ PARAGRAF BAB IV

PASAL

Bagian 3 Paragraf 1 Pasal 14 ayat 1 huruf a Pasal 14 ayat 1 huruf b Pasal 14 ayat 2

Pasal 18 ayat a

Bagian 4 Paragraf 3 Pasal 26 ayat 3 huruf c Pasal 26 ayat 2 huruf d Paragraf 4 Pasal 28 ayat 2 huruf a dan c

Pasal 29 ayat 5 huruf a

RTRW RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH Rencana Sistem Jaringan Prasarana Utama Umum Pembangunan jalan bebas hambatan beserta interchange Pembangunan jalan arteri primer bukan jalan bebas hambatan Jalan kolektor primer : e. ruas jalan Hutan Petak 98 – Borobudur – Perbukitan Menoreh – Kulonprogo; Sistem Jaringan transportasi kereta api : Pembangunan jaringan jalur kereta api Semarang-Magelang-Yogyakarta Rencana Sistem Jaringan Prasarana Lainnya Sistem Jaringan Sumber Daya Air peningkatan dan pengembangan prasarana jaringan irigasi peningkatan dan pengembangan bendungan dan/atau embung Sistem Jaringan Pengelolaan Lingkungan Rencana lokasi TPA : pengembangan TPA regional di Kecamatan Tempuran pembangunan TPA di kecamatan lainnya, salah satunya di Kecamatan Candimulyo Rencana sistem jaringan air minum non perpipaan a. penggalian atau

REKOMENDASI

Rekomendasi 1 Rekomendasi 1 Rekomendasi 1

Rekomendasi 1

Rekomendasi 2 Rekomendasi 2

Rekomendasi 6

Rekomendasi 2

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-22


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

BAB/BAG/ PARAGRAF

PASAL Pasal 29 ayat 5 huruf b

BAB V Bagian 3 Paragraf 6 Pasal 53 huruf b BAB VII Bagian 2 Paragraf 3 Pasal 90 ayat 4 huruf c Bagian Ketiga Paragraf 1 Pasal 99 huruf a

Pasal 100 huruf a

Pasal 100 huruf b

Pasal 103 huruf a

Pasal 103 huruf c

Pasal 104 huruf e

Pasal 105 huruf a

Pasal 105 huruf b

RTRW pemanfaatan air permukaan Rencana sistem jaringan air minum non perpipaan b. pengeboran air tanah secara terkendali dengan mempertimbangkan kelestarian lingkungan RENCANA POLA RUANG Kawasan Budidaya Kawasan Peruntukan Pertambangan Kawasan Peruntukan Pertambangan : b. pertambangan mineral dan batubara ARAHAN PEMANFAATAN RUANG WILAYAH Arahan Perwujudan Struktur Ruang Perwujudan Sistem Jaringan Prasarana Lainnya Perwujudan sistem jaringan drainase : c. normalisasi saluran sungai Arahan Perwujudan Pola Ruang Kawasan lindung Perwujudan kawasan peruntukan hutan produksi : a. penetapan kawasan dan strategi penanganan kawasan hutan produksi terbatas berdasarkan kesesuaian tanahnya Perwujudan kawasan peruntukan pertanian : a. perwujudan kawasan lahan basah (1. penetapan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan untuk mendukung program ketahanan pangan nasional) Perwujudan kawasan peruntukan pertanian : b. perwujudan kawasan lahan kering (1. peningkatan produktivitas komoditas hortikultura, perkebunan, dan tanaman hutan) Perwujudan kawasan peruntukan industri : a. mengarahkan kegiatan industri sesuai klasifikasinya ke kawasan peruntukan industri Perwujudan kawasan peruntukan industri : c. peningkatan prasarana dan sarana kawasan peruntukan industri Perwujudan kawasan peruntukan pariwisata : e. Peningkatan sarana dan prasarana pariwisata Perwujudan kawasan permukiman a. perwujudan kawasan permukiman perkotaan (1. penyediaaan prasarana, sarana, dan utilitas permukiman perkotaan sesuai ketentuan yang dipersyaratkan) Perwujudan kawasan permukiman b. perwujudan kawasan permukiman perdesaan (1. pengembangan kawasan permukiman perdesaan yang terpadu dengan tempat usaha pertanian)

REKOMENDASI Rekomendasi 2

Rekomendasi 3

Rekomendasi 2

Rekomendasi 8

Rekomendasi 7

Rekomendasi 7

Rekomendasi 4

Rekomendasi 4

Rekomendasi 9

Rekomendasi 5

Rekomendasi 5

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-23


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

BAB/BAG/ PARAGRAF

PASAL Pasal 106 huruf b

RTRW Perwujudan kawasan peruntukan lainnya b. perwujudan kawasan perkebunan (5. pengembangan agrowisata, agroindustri dan prasarana-sarana pendukungnya)

REKOMENDASI Rekomendasi 9

Sumber : Analisis, 2016

5.2.2

Informasi jenis usaha dan/atau kegiatan yang telah melampaui daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup dan tidak diperbolehkan lagi

Kebijakan, Rencana dan/atau Program yang telah melampaui Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup Jalan Lingkar Secang-Mungkid

Pembangunan jalan bebas hambatan beserta interchange (Semarang-Jogja)

Pengembangan prasarana jaringan perpipaan air minum sistem non perpipaan (penggalian atau pemanfaatan air permukaan)

Pengembangan TPA (Pemrosesan Pemrosesan Akhir) sampah Regional dan Pembangunan TPA di kecamatan lainnya

Pembangunan Jaringan Jalur kereta api Semarang-MagelangYogyakarta

Pembangunan Jalur Bedah Menoreh

Keterangan Luas sawah yang terkonversi adalah 76,32 Ha (sawah irigasi seluas 31,55 Ha dan sawah tadah hujan seluas 44,77 Ha)  Melewati kerawanan gerakan tanah tingkat menengah seluas 73,60 Ha (63,14%) Terpilih Alternatif Jalan tol Barat Magelang :  Luas sawah yang terkonversi adalah 127,13 Ha (sawah irigasi seluas 57,04 Ha dan sawah tadah hujan seluas 70,09 Ha)  Rencana jalan tol barat Magelang, memiliki kerawanan bencana gerakan tanah kelas tinggi seluas 74,65 Ha (23,12%) dan kelas menengah seluas 248,27 ha (76,88%)  memiliki kerawanan bencana erupsi gunung Sumbing yaitudi zona rawan I seluas 3,13 Ha  kerawanan gerakan tanah dengan sumber air permukaan menghasilkan : kerawanan gerakan tanah untuk sumber air permukaan (mata air) sebagian besar kelas menengah 144,79 Ha dan terdapat juga di kelas tinggi 52,20 Ha  kerawanan gerakan tanah untuk sumber air permukaan (sungai) sebagian besar kelas menengah 7.748,38 Ha dan terdapat juga di kelas tinggi 5.166,94 Ha.  Proyeksi volume sampah tanpa 3R yang masuk di TPA Regional di 3 tahun 2034 adalah 960,13 m /hari, sedangkan proyeksi volume 3 sampah dengan 3R di tahun 2034 adalah 710,87 m /hari  Peningkatan sampah tersebut juga akan meningkatkan kebutuhan lahan untuk pengolahan sampah. Kebutuhan lahan di tahun 2015 3 seluas 0,74 Ha untuk menampung sampah sebesar 680,98 m /hari 3 sebelum pemadatan dan setelah pemadatan menjadi 243,21 m /hari. Proyeksi kebutuhan lahan untuk pengelolaan sampah di TPA Regional di tahun 2034 adalah 12,60 Ha  Rencana ketinggian awal sampah di TPA Regional adalah 17 meter,  Total luas lahan untuk TPA regional 29 Ha, untuk landfill sebanyak 14,12 Ha yang sisanya akan direncanakan untuk kawasan penyangga yang akan ditanami tanaman atau pengembangan TPA berkonsep ekologi.  Pembangunan jaringan jalur kereta api akan mengkonversi lahan sawah dengan total luas : 60,69 Ha. (sawah irigasi seluas 27,44 Ha, dan sawah tadah hujan seluas 33,25 Ha)  Pembangunan jaringan jalur kereta api tersebut memiliki kerawanan gerakan tanah sebagian besar adalah tingkat menengah seluas 51,28 Ha dan tingkat tinggi 12,41 Ha sehingga rencana pembangunan jaringan jalur kereta api ini berpotensi menyebabkan terjadi longsor.  Rencana jalur bedah menoreh memiliki kerawanan gerakan tanah tingkat rendah – tinggi, sebagian besar kerawanan gerakan tanah 

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-24


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kebijakan, Rencana dan/atau Program yang telah melampaui Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup

Keterangan

Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan

Mengarahkan kegiatan industri sesuai klasifikasinya ke kawasan Peruntukan industri

Pertambangan mineral dan batu bara (mineral logam, mineral bukan logam dan batuan)

Kawasan Permukiman

Peruntukan

melewati tingkat tinggi seluas 25,30 Ha dan tingkat menengah seluas 13,92 Ha. Daya Dukung lahan pangan di Kabupaten Magelang tahun 2015 adalah 139%, daya dukung lahan pangan termasuk tinggi > 100%). Kemudian Daya dukung lahan untuk pangan dengan adanya rencana pembangunan RTRW di Kabupaten Magelang di tahun 2037 adalah 105% yang artinya walaupun terdapat rencana pembangunan dengan risiko alih fungsi lahan tetapi jumlah daya dukung pertanian tetap tinggi (> 100%). Terjadi penurunan DDL pangan dari 139% menjadi 105% di tahun 2037, Kawasan peruntukan industri akan mengalihfungsikan lahan kebun campur seluas 84,24 Ha, sawah irigasi 80,17 Ha, sawah tadah hujan seluas 12,34 Ha, tegalan seluas 2,11 Ha (alih fungsi lahan sawah seluas 164,95 Ha) Kawasan peruntukan industri sebagian besar memiliki tingkat kerawanan menengah seluas 180,65 Ha (51,89%), selain itu juga terdapat kawasan peruntukan industri dengan tingkat kerawanan tinggi seluas 70,32 Ha (20,20%). Kawasan peruntukan pertambangan berada di lokasi dengan penggunaan lahan sebagian besar adalah kebun campur seluas 1.248,90 Ha, permukiman seluas 681,26 Ha, sawah irigasi 1.221,34 Ha. rencana kawasan peruntukan pertambangan sebagian besar akan melewati kerawanan gerakan tanah menengah seluas 43.604,68 Ha (45,00%) dan kerawanan gerakan tanah tinggi seluas 36.191,70 Ha (37,35%). Berdasarkan kondisi di lapangan, longsor di kawasan peruntukan pertambangan sering terjadi aktivitas pengerukan pertambangan pasir yang menyebabkan tebing longsor. Kawasan permukiman perdesaan akan mengalihfungsikan lahan sebagian besar berupa lahan kebun campur seluas 174,05 Ha, sawah tadah hujan 37,62 Ha, dan sawah irigasi seluas 17,09 Ha. Kawasan permukiman perkotaan akan mengalihfungsikan lahan sebagian besar berupa lahan kebun campur seluas 1.131,50 Ha, sawah irigasi seluas 994,88 Ha, dan sawah tadah hujan seluas 357,77 Ha. Kawasan Permukiman perdesaan sebagian besar memiliki tingkat kerawanan menengah seluas 5.140,13 Ha (39,81%), selain itu juga terdapat kawasan permukiman dengan tingkat kerawanan tinggi seluas 3.472,74 Ha (26,89%). Kawasan Permukiman perkotaan sebagian besar tidak memiliki kerawanan gerakan tanah, terdapat 4,47% yang memiliki kerawanan gerakan tanah tinggi dan 30,57% yang memiliki kerawanan gerakan tanah menengah. Kawasan Permukiman perdesaan sebagian besar tidak memiliki kerawanan erupsi seluas 12.103,47 Ha (93,97%) dan yang cukup bahaya adalah masih adanya permukiman di zona rawan III seluas 156,02 Ha (1,21%). kawasan permukiman perkotaan sebagian besar tidak memiliki kerawanan erupsi seluas 8.612,21 Ha (97,63%), tetapi terdapat beberapa permukiman di Zona Rawan II seluas 71,68 Ha (0,81%). Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman tidak melewati kerawanan erupsi Gunung Sumbing baik untuk kawasan permukiman perdesaan dan perkotaan. Namun, masih terdapat permukiman perdesaan yang berada di KRB II Gunung Sumbing seluas 33,94 Ha (0,26%) dan permukiman perkotaan di KRB II Gunung Sumbing seluas 0,65 Ha (0,01%).

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5-25


BAB 6 PENJAMINAN KUALITAS KLHS REVISI RTRW


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

6

Penjaminan Kualitas KLHS Revisi RTRW

Untuk menjamin kualitas KLHS dilakukan melalui penilaian secara mandiri sesuai dengan mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 46 tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan Kajian Lingkungan Hidup Strategis. Berdasarkan hasil penilaian mandiri, secara umum proses KLHS sudah dilaksanakan sesuai dengan pedoman, namun terdapat beberapa catatan yang perlu menjadi perhatian bagi proses penyusunan KLHS berikutnya. Lengkapnya dilihat pada tabel dibawah ini.

Tabel 6.1 Instrumen Penilaian Kualitas KLHS Revisi RTRW Kabupaten Magelang Bab : Laporan KLHS Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas

Keterangan

Laporan KLHS memuat informasi tentang : 1. Dasar pertimbangan KRP sehingga perlu dilengkapi KLHS



2.



Sesuai dengan PP No. 46 tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan KLHS Pasal 2 ayat 2 menyatakan bahwa KLHS wajib dilaksanakan ke dalam penyusunan atau evaluasi RTRW beserta rencana rincinya. Di Kab. Magelang sedang melakukan revisi RTRW sehingga diperlukan KLHS untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan berkelanjutan menjadi dasar dan terintegrasi dalam KRP  Metode penyusunan KLHS dimulai dari tahap persiapan yaitu pra pelingkupan yaitu dengan metode curah pendapat atau FGD dengan POKJA KLHS.  Kemudian dilanjutkan tahap pelingkupan menyepakati isu strategis KLHS disertai dengan isu terkait, faktor pendorong, lokasi, pemilik data guna menyusun baseline data terkait isu strategis  Metode pengkajian pengaruh KRP terhadap kondisi lingkungan hidup dengan overlay peta KRP dengan D3TLH, analisis trend (analisis kecenderungan), analisis deskriptif, baseline data.

Metode, teknik, rangkaian langkah-langkah dan hasil pengkajian pengaruh KRP terhadap kondisi lingkungan hidup

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

6-1


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Bab : Laporan KLHS Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas 

3.

Metode, teknik, rangkaian langkah-langkah dan hasil perumusan alternatif muatan KRP

4.

Pertimbangan, muatan dan konsekuensi rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan KRP yang mengintegrasikan prinsip Pembangunan Berkelanjutan



5.

Gambaran pengintegrasian hasil KLHS dalam KRP



6.

Pelaksanaan partisipasi masyarakat dan keterbukaan informasi KLHS



7.

Hasil penjaminan kualitas KLHS



PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Keterangan Perumusan alternatif muatan KRP dengan metode analisis spasial (overlay), FGD, expert judgement.  Sesuai dengan PP No. 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan KLHS pasal 16, rekomendasi memuat a) materi perbaikan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program; dan/atau b) informasi jenis usaha dan/atau kegiatan yang telah melampaui daya dukung dan daya tamping Lingkungan Hidup dan tidak diperbolehkan lagi. Terdapat pada BAB 5, hal 5-32  Selain mempertimbangkan daya dukung dan daya tampung lahan (D3TLH), juga menggunakan kesepakatan antar POKJA KLHS, kemampuan Pemerintah Daerah dalam menyelesaikan kebijakan Proses pengintegrasian hasil KLHS dalam KRP akan dilakukan yaitu dengan pertemuan Pokja KLHS dengan tim penyusun. Hasil pertemuan dilengkapi dengan keterangan berita acara. Masyarakat dan pemangku kepentingan telah dilibatkan oleh POKJA KLHS dalam beberapa tahapan proses KLHS yaitu pada pra pelingkupan, pelingkupan, penetapan KRP yang berdampak negatif dengan lingkungan. Keterlibatan masyarakat didukung dengan daftar hadir. Penjaminan kualitas dengan melampirkan

6-2


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Bab : Laporan KLHS Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas

Keterangan rancangan Kebijakan, Rencana, dan/atau program, laporan KLHS, bukti pemenuhan standar kompotensi penyusun KLHS

Bab : Isu Pembangunan Berkelanjutan Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas

Hasil identifikasi isu Pembangunan Berkelanjutan dirumuskan berdasarkan prioritas dengan mempertimbangkan unsur-unsur paling sedikit : 1. Karakteristik wilayah



2.

Tingkat pentingnya potensi dampak



3.

Keterkaitan antar isu strategis Pembangunan Berkelanjutan



4.

Keterkaitan dengan materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/ atau Program Muatan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup/RPPLH; dan/atau Hasil KLHS dari Kebijakan, Rencana, dan/atau Program pada hirarki diatasnya yang harus diacu, serupa dan berada pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/ atau relevansi langsung.



5.

Keterangan

Sudah terdapat di BAB 4 hal yaitu 4.2 Hasil Pelingkupan (hal 4-5 sampai 4-14)

 

KLHS RTRW Kabupaten Magelang mengacu pada KLHS RPJMD Kabupaten Magelang 2014-2019. Pada KLHS RPJMD Kabupaten Magelang terdapat delapan isu strategis sama halnya dengan isu strategis KLHS RTRW Kabupaten Magelang. Dari delapan isu KLHS RTRW semuanya berkaitan dengan isu-isu KLHS RPJMD Kabupaten Magelang. Ditinjau dari aspek isu strategis meliputi isu lingkungan, sosial dan ekonomi, budaya, kesehatan, dan bencana alam.

Aspek berikut tercantum dalam perlingkupan isu Pembangunan Berkelanjutan: 1. Kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup untuk pembangunan. 2. Perkiraan mengenai dampak dan risiko lingkungan hidup



3.

Kinerja layanan/jasa ekosistem.



4.

Intensitas dan cakupan wilayah bencana alam.



5.

Status mutu dan ketersediaan sumber daya alam.



Sudah terdapat di BAB 2, Profil Kabupaten Magelang yaitu 1. Kondisi Geografis, Fisik, dan Lingkungan 2. Kondisi Ekonomi, Kondisi Sosial Budaya

6.



PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

6-3


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Bab : Isu Pembangunan Berkelanjutan Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas 

6.

Ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.

7.

Kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim.



8.

Tingkat dan status jumlah penduduk miskin atau penghidupan sekelompok masyarakat serta terancamnya keberlanjutan penghidupan masyarakat. Risiko terhadap kesehatan dan keselamatan masyarakat; dan/atau Ancaman terhadap perlindungan terhadap kawasan tertentu secara tradisional yang dilakukan oleh masyarakat dan masyarakat hukum adat.



9. 10.

Lingkup geografis disampaikan dengan jelas

Bab : Analisis KRP dan Isu Pembangunan Berkelanjutan Kriteria Validasi Analisis dilakukan dengan melakukan tabulasi silang (crosstab) antara KRP dengan isu PB.

 -



Keterangan 3.

Masalah Kesehatan Masyarakat dan Risiko Keselamatan 4. Kondisi Keanekaragaman Hayati 5. Potensi Pertanian di Kabupaten Magelang 6. Kawasan Rawan Bencana di Kabupaten Magelang 7. Kawasan Perlindungan Tertentu di Kabupaten Magelang Dalam deskripsi juga sudah dikaitkan dengan dampak yang bisa muncul dan dilengkapi dengan peta Dilengkapi dengan Peta Overlay dengan Tutupan Lahan, Kerawanan Bencana (Kerawanan Gerakan Tanah dan Erupsi Gunung), DAS, jasa ekosistem

Penjaminan kualitas

Keterangan



Tidak disusun secara crosstab, tetapi terdapat di tabel Kajian KRP sesuai PP No. 46 Tahun 2016 a) kapasitas dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan; b) perkiraan mengenai dampak dan risiko Lingkungan Hidup; c) kinerja layanan atau jasa ekosistem; d) efisiensi pemanfaatan sumber daya alam; e) tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan f) tingkat

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

6-4


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Bab : Analisis KRP dan Isu Pembangunan Berkelanjutan Kriteria Validasi

Telah dilakukan analisis semua dampak dari setiap KRP terhadap isu PB.

Bab : Analisis KRP yang diperkirakan berdampak dengan 6 muatan KLHS Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas



Keterangan ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati. Sudah dilakukan analisis yaitu dengan menggunakan tabel yang mencakup memuat kajian pasal 13 PP No. 46 tahun 2016, a) kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan; b) perkiraan mengenai dampak dan risiko Lingkungan Hidup; c) kinerja layanan atau jasa ekosistem; d) efisiensi pemanfaatan sumber daya alam; e) tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan f) tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.

Penjaminan kualitas

Keterangan

Hasil analisis paling sedikit memuat kajian: 1. Kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan.



2.



Daya tampung dan daya dukung berkaitan dengan kemampuan lingkungan hidup sehingga didalam analisis dipaparkan terkait tutupan lahan yang terdampak akibat KRP, kerawanan bencana alam, daya dukung lahan untuk pangan Dampak dan risiko lingkungan hidup ini terkait dengan isu strategis di Kabupaten Magelang, contoh kegiatan

Perkiraan mengenai dampak dan risiko Lingkungan Hidup

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

6-5


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Bab : Analisis KRP yang diperkirakan berdampak dengan 6 muatan KLHS Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas

3.

Kinerja layanan atau jasa ekosistem.



4.

Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam.



5.

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan



6.

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.



PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Keterangan pertambangan berdampak pada menurunnya kualitas tanah sehingga tanah menjadi tidak subur. Dalam menganalisis KRP juga dengan overlay KRP dengan jasa ekosistem yang berkaitan, misalnya isu menurunnya kuantitas dan kualitas air (JEP 2, JER 2, JER 4, JER 5, dan JED 2), isu menurunnya kualitas udara dan perubahan iklim (JER 1, JER 6, JED 3), dan seterusnya, terdapat di BAB 4 Efisiensi SDA : upaya memanfaatkan SDA agar SDA tetap lestari, dalam analisis efisiensi dikaitkan dengan dampak alih fungsi lahan kemudian dijelaskan dampak negatifnya apabila SDA tereksploitasi Perubahan iklim berdampak pada peningkatan suhu udara, contoh KRP pembangunan embung, dengan adanya perubahan iklim maka jumlah air di embung semakin berkurang karena embung memanfaatkan air hujan sehingga dampaknya terjadi kekeringan atau petani gagal panen. Alih fungsi lahan berkaitan dengan menurunnya keanekaragaman hayati karena habitat alam hilang, contohnya pembangunan embung akan mencegah endapan air sungai ke hilir

6-6


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Bab : Analisis KRP yang diperkirakan berdampak dengan 6 muatan KLHS Kriteria Validasi

Prakiraan dampak secara kuantitatif tersebut dilengkapi dengan hasil perhitungan, keberadaan pedoman, acuan, standar, contoh praktek terbaik, dan informasi tersedia yang diakui secara ilmiah; keberadaan hasil penelitian yang akuntabel; dan/atau kesepakatan antar ahli.

Penjaminan kualitas



Keterangan yang menyebabkan kesuburan tanah berkurang sehingga banyak tumbuhan yang mati Daya Dukung Lahan Pangan menggunakan prakiran dampak kuantitatif, dengan menghitung luas sawah yang tersisa dari adanya KRP, kemudian dicari luas panen, jumlah padi giling, angka konsumsi beras dihitung berdasarkan jumlah penduduk, kemudian didapatkan hasil DDL (%) dan dapat diketahui terjadi surplus beras atau kekurangan beras.

Bab : Alternatif Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas

Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan atau Program berupa : 1. Perubahan tujuan atau target



2.

Perubahan strategi pencapaian target



3.

Perubahan atau penyesuaian ukuran, skala, dan lokasi yang lebih memenuhi pertimbangan Pembangunan Berkelanjutan Perubahan atau penyesuaian proses, metode, dan adaptasi terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang lebih memenuhi pertimbangan Pembangunan Berkelanjutan Penundaan, perbaikan urutan, atau perubahan prioritas pelaksanaan Pemberian arahan atau rambu-rambu untuk mempertahankan atau meningkatkan fungsi ekosistem; dan/atau Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko Lingkungan Hidup



4. 5. 6. 7.

Bab : Dokumentasi Penyusunan KLHS Kriteria Validasi

Keterangan

Sudah dianalisis di BAB 5, KRP



  

Data dukung proses FGD (foto, absen, berita acara)

Penjaminan Kualitas 

Ada

Dokumen KRP sebelum dan sesudah KRP diperbaiki



Ada

Dokumen penjaminan kualitas Penyusun KRP



Ada

SK Pokja PL



SK Bupati Magelang No :

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Keterangan

6-7


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

180.182/642/KEP/12/ 2016 tentang Pembentukan Kelompok Kerja Pengendalian Lingkungan Kabupaten Magelang Tahun 2016

Bab : Integrasi Hasil KLHS/Pengambilan Keputusan Kriteria Validasi Rekomendasi yang dihasilkan KLHS telah menjadi bahan pertimbangan perbaikan untuk KRP?

Validasi 

Keterangan Rekomendasi KLHS sudah menjadi pertimbangan perbaikan KRP, yaitu berupa Perubahan tujuan atau target, perubahan lokasi KRP, dan lain lain

Magelang, 10 April 2017 BUPATI KABUPATEN MAGELANG

Zaenal Arifin, S.I.P

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

6-8


BAB 7 Kesimpulan dan Saran Tindak Lanjut


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

7

Kesimpulan dan Saran Tindak Lanjut

7.1

Kesimpulan KLHS dalam rangka Rancangan RTRW Kabupaten Magelang Tahun 2010-2030 dilaksanakan sesuai dengan prinsip-prinsip pelaksanaan KLHS, meliputi seluruh tahapan dan langkah-langkah dalam masing-masing tahapan, dan menghasilkan rekomendasi-rekomendasi yang berguna dalam upaya meningkatkan kualitas Rancangan RTRW untuk memastikan bahwa prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan (prinsip keterkaitan, prinsip keseimbangan, prinsip keadilan) terintegrasi di dalamnya. Berdasarkan hasil kajian yang dipaparkan pada bab IV dapat disimpulkan bahwa secara umum rencana struktur ruang, rencana pola ruang di Kabupaten Magelang telah dikaji dampak terhadapa lingkungan hidup melalui Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS), terdapat 19 Kebijakan, Rencana, dan/atau Program di dalam RTRW Kabupaten Magelang yang berdampak negatif terhadap lingkungan hidup yaitu 11 rencana struktur ruang dan 8 rencana pola ruang. Isu strategis yang terpilih terdapat 8 isu yaitu menurunnya kuantitas dan kualitas air, 1) Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air, 2) Kualitas Udara dan Perubahan Iklim, 3) Menurunnya Kualitas Tanah, 4) Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung, 5) Kesehatan Masyarakat, 6) Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat, 7) Konflik Sosial, 8) Tingginya Bencana Alam. Kemudian isu strategis disusun matriks pelingkupan yaitu penilaian terhadap unsur-unsur sesuai PP No. 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan KLHS padal 9 meliputi 1) karakteristik wilayah, 2) Tingkat pentingnya potensi dampak, 3) Keterkaitan antar isu strategis Pembangunan Berkelanjutan, 4) Keterkaitan dengan materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program (KRP), 5) Muatan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup/RPPLH, 6) Hasil KLHS dari KRP pada hirarki diatasnya yang harus diacu, serupa dan berada pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau relevansi langsung. Berikut matriks pelingkupan penilaian unsur isu-isu strategis KLHS RTRW Kabupaten Magelang. Kebijakan, Rencana, dan/atau Program di dalam RTRW Kabupaten Magelang yang berdampak negatif terhadap lingkungan hidup dianalisis sesuai PP No. 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan KLHS pasal 13 yang paling sedikit memuat a) kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan; b) perkiraan mengenai dampak dan risiko Lingkungan Hidup; c) kinerja layanan atau jasa ekosistem; d) efisiensi pemanfaatan sumber daya alam; e) tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan f) tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati. Penyusunan alternatif penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program sesuai dengan PP PP No. 46 Tahun 2016 pasal 15 alternatif berupa : 1) Perubahan tujuan atau target; 2) Perubahan strategi pencapaian target; 3) Perubahan atau penyesuaian ukuran, skala, dan lokasi yang lebih memenuhi pertimbangan pembangunan berkelanjutan; 4) Penundaan, perbaikan urutan, atau perubahan

prioritas

pelaksanaan,

5)

Pemberian

arahan

atau

rambu-rambu

untuk

mempertahankan atau meningkatkan fungsi ekosistem; dan/atau 6) Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup. Rekomendasi untuk perbaikan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program dikelompokkan menjadi 9 rekomendasi yaitu

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

7-1


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Rekomendasi 1 tentang prasarana jalan dan transportasi (Jalan Lingkar Secang-Mungkid, Jalan Tol Magelang, Jalan Bedah Menoreh, Jaringan Jalur Kereta Api)

Rekomendasi 2 tentang sumber daya air (sumber air permukaan, sumber air tanah, jaringan irigasi, normalisasi sungai, pengembangan bendungan atau embung)

Rekomendasi 3 tentang pertambangan

Rekomendasi 4 tentang industri (kawasan peruntukan industri, sarana dan prasarana kawasan peruntukan industri)

Rekomendasi 5 tentang permukiman

Rekomendasi 6 tentang Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) Sampah

Rekomendasi 7 tentang lahan pertanian (lahan pertanian pangan berkelanjutan, komoditas tanaman)

Rekomendasi 8 tentang hutan produksi

Rekomendasi 9 tentang pariwisata (sarana dan prasarana pariwisata, pengembangan agrowisata)

7.2

Tindak Lanjut KLHS Dalam rangka implementasi KLHS terhadap Rancangan RTRW tersebut, perlu dilakukan tindakan-tindakan sebagai berikut : a.

Melakukan pembahasan laporan KLHS kepada tim konsultan pendamping KLHS dan Pokja Tim Teknis KLHS Kabupaten Magelang

b. Mengintegrasikan rekomendasi KLHS ke dalam rancangan pola ruang dan struktur ruang rancangan RTRW Kabupaten Magelang serta mengkonsultasikannya c.

Menyelaraskan rencana pola ruang dan struktur ruang rancangan RTRW Kabupaten Magelang ke dalam Materi Teknis RTRW Kabupaten Magelang dan Rancangan Peraturan Daerah serta mengajukannya kembali ke Pemerintah Provinsi.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

7-2


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

DAFTAR PUSTAKA AGA-LESTISTE Projektova Kancelar. 2016. â&#x20AC;&#x153;Master Plan Bandara Kulon Progoâ&#x20AC;?. Available at : http://www.agaletiste.cz/en/references/architecture-and-urbanism/

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD). 2014. Logbook Kejadian Bencana di Kabupaten Magelang Tahun 2014. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD). 2015. Rekap Kejadian Bencana di Kabupaten Magelang Tahun 2015. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD). 2016. Rekap Kejadian Bencana di Kabupaten Magelang Tahun 2016. BPS Kabupaten Magelang. 2013. Nilai Tukar Petani Kabupaten Magelang 2013 BPS Kabupaten Magelang. 2011. Kabupaten Magelang Dalam Angka BPS Kabupaten Magelang. 2012. Kabupaten Magelang Dalam Angka BPS Kabupaten Magelang. 2013. Kabupaten Magelang Dalam Angka BPS Kabupaten Magelang. 2014. Kabupaten Magelang Dalam Angka BPS Kabupaten Magelang. 2015. Kabupaten Magelang Dalam Angka Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang. 2011. Profil Kesehatan Kabupaten Magelang Tahun 2011. Mungkid : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang. 2012. Profil Kesehatan Kabupaten Magelang Tahun 2012. Mungkid : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang. 2013. Profil Kesehatan Kabupaten Magelang Tahun 2013. Mungkid : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang. 2014. Profil Kesehatan Kabupaten Magelang Tahun 2014. Mungkid : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang. 2015. Profil Kesehatan Kabupaten Magelang Tahun 2015. Mungkid : Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang Dinas Lingkungan Hidup. 2011. Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) Kabupaten Magelang Tahun 2011. Dinas Lingkungan Hidup. 2012. Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) Kabupaten Magelang Tahun 2012. Dinas Lingkungan Hidup. 2013. Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) Kabupaten Magelang Tahun 2013. Dinas Lingkungan Hidup. 2014. Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) Kabupaten Magelang Tahun 2014. Dinas Lingkungan Hidup. 2015. Status Lingkungan Hidup Daerah (SLHD) Kabupaten Magelang Tahun 2015. Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang. 2016. Data Izin Tambang di Kabupaten Magelang 2016. Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang. 2016. Data Lokasi Pengawasan Pertambangan di Kabupaten Magelang 2016. Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang. 2015. Potensi Bahan Galian di Kabupaten Magelang Tahun 2015. PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Dwi, Azis. 2015. “Angin Puting Beliung Terjang Dua Kecamatan Puluhan Rumah Rusak”. [Homepage of Kabar Magelang] [Online]. Available at : http://www.kabarmagelang.com/2015/11/angin-putingbeliung-terjang-dua.html. Diakses tanggal 10 September 2016. Fitriana, Ika. 2016. “Diduga Tambang Emas Ilegal, Lahan Warga di Lereng Menoreh Ditutup”. [Homepage of Kompas] [Online]. Available at: http://regional.kompas.com/read/2016/08/04/221631 81/diduga.tambang.emas.ilegal.lahan.warga.di.lereng.menoreh.ditutup. Diakses tanggal 10 September 2016. Fitriana, Ika. 2014. “Puting Beliung Hantam Kawasan Borobudur, Tiga Rumah Roboh”. [Homepage of Kompas] [Online]. Available at : http://regional.kompas.com/read/2014/11/11/17545521/ Puting.Beliung.Hantam.Kawasan.Borobudur.Tiga.Rumah.Roboh. Diakses tanggal 10 September 2016. Kementerian Kesehatan. 2016. Sanitasi Total Berbasis Masyarakat di Kabupaten Magelang Tahun 2016, [Homepage of STBM] [Online]. Available at : http://stbm-indonesia.org/monev/. Diakses tanggal 10 September 2016.

Peraturan Daerah No. 5 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang Tahun 2010-2030. Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2014 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Taman Nasional Gunung Merapi Prayitno, Edhie. 2016. “Ancaman Tambang Pasir di Kaki Gunung Merapi”. [Homepage of Liputan 6] [Online]. Available at : http://regional.liputan6.com/read/2526429/ancaman-tambang-pasir-dikaki-gunung-merapi. Diakses tanggal 20 Desember 2016 Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Nasional Tahun 2010-2025 Sistem Informasi Kebencanaan Kabupaten Magelang. 2015. “Dropping Air Bersih untuk 95 KK di Borobudur. [Homepage of Sistem Informasi Kebencanaan Kab. Magelang] [Online]. Available at : http://sikkam.arcapada.info/artikel/535/dropping-air-bersih-untuk-95-kk-di-borobudur/. Diakses tanggal 10 September 2016. Surat Kepala Balai Taman Nasional Gunung Merapi No : SK/13/TNGM-12/2013 Tanggal 1 Maret 2013 2013 tentang penetapan jabatan Non Struktural dan jabatan fungsional lingkup Balai Taman Nasional Gunung Merapi Susanto, Eko. 2015. “6.000-an Warga Magelang Kekeringan”. [Homepage of Koran Sindo] [Online]. Available at : http://www.koran-sindo.com/news.php?r=6&n=17&date=2015-10-23. Diakses tanggal 10 September 2016.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG


Lampiran Data Pendukung Laporan Akhir KLHS


Lampiran 1 Surat Keputusan Bupati Magelang No : 180.182/642/KEP/12/2016 tentang Pembentukan Kelompok Kerja Pengendalian Lingkungan Kabupaten Magelang Tahun 2016


Lampiran 1 Kerangka Acuan Kerja (Terms of Reference) KLHS untuk RTRW Kabupaten Magelang


41

BAB IV. KERANGKA ACUAN KERJA (KAK)

1. Latar Belakang

Kegiatan penataan ruang merupakan proses dinamis dalam rangka mewujudkan tujuan rencana tata ruang. Proses dinamis ini mengandung pengertian bahwa dalam proses mewujudkan tujuan rencana tata ruang terdapat faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja rencana tata ruang sehingga tujuan yang ditetapkan belum tentu sesuai atau dapat tercapai melalui kebijakan dan strategi yang ditetapkan akibat adanya perkembangan lingkungan strategis dan dinamika internal. Kondisi lingkungan strategis merupakan peristiwa atau kondisi yang terjadi yang dapat mempengaruhi proses pencapaian tujuan penataan ruang. Dinamika internal/ dinamika pembangunan adalah segala hal yang berkaitan dengan perkembangan paradigma pemikiran, kebijakan, perkembangan teknologi, penemuan sumberdaya alam, perubahan perilaku sosial dan ekonomi yang mempengaruhi kinerja rencana tata ruang sehingga rencana tata ruang perlu direvisi. Dalam penyusunan Rencana Tata Ruang dilakukan pengkajian aspek-aspek sumberdaya alam, sumber daya manusia dan sumber daya buatan, perumusan konsepsi dan strategi yang didasarkan pada asumsi tertentu dan faktor dinamika sosial ekonomi yang bersifat internal maupun eksternal terhadap wilayah. Pertumbuhan dan perkembangan suatu wilayah dilatarbelakangi oleh berbagai aspek kehidupan, seperti perkembangan penduduk, kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, dinamika kegiatan ekonomi, perkembangan/ perluasan jaringan komunikasi dan transportasi serta sebab-sebab lainnya. Faktor-faktor tersebut akan membawa perubahan terhadap bentuk keruangan di wilayah yang bersangkutan, baik secara fisik maupun non-fisik melalui kegiatan manusia di dalamnya. Perubahan tersebut apabila tidak ditata dengan baik akan mengakibatkan perkembangan yang tidak terarah dan penurunan kualitas ruang. Revisi RTRW Kabupaten Magelang telah mendesak untuk dilakukan, oleh karena secara eksternal, telah terjadi perubahan kebijakan nasional yang tertuang dalam bentuk peraturan perundangan-undangan dan/


42

atau program pembangunan Pemerintah Pusat dan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah. Secara internal, revisi diperlukan agar RTRW Kabupaten Magelang dapat berfungsi secara optimal sebagai : matra keruangan dari pembangunan daerah; dasar kebijaksanaan pokok pemanfaatan ruang di wilayah Kabupaten Magelang; alat untuk mewujudkan keseimbangan perkembangan antar kawasan serta keserasian antar sektor; alat untuk mengalokasikan investasi yang dilakukan pemerintah, masyarakat dan swasta; pedoman untuk penyusunan rencana rinci tata ruang; dasar pengendalian pemanfaatan ruang; serta sebagai dasar pemberian izin lokasi pembangunan. Mekanisme revisi rencana tata ruang telah diatur dalam UU 26/2007 tentang Penataan Ruang dan PP 15/2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang. Sebagaimana yang diamanatkan kedua peraturan perundangan tersebut, sebelum dilakukan revisi rencana tata ruang harus dilakukan kegiatan peninjauan kembali. Peninjauan kembali rencana tata ruang ini dilakukan dalam rangka melihat kesesuaian antara rencana tata ruang dan kebutuhan pembangunan yang memperhatikan perkembangan lingkungan strategis dan dinamika internal, serta pelaksanaan pemanfaatan ruang. Peninjauan kembali rencana tata ruang dilakukan 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun. Peninjauan kembali rencana tata ruang dapat menghasilkan rekomendasi berupa rencana tata ruang yang ada dapat tetap berlaku sesuai dengan masa berlakunya atau rencana tata ruang yang ada perlu direvisi. Jelas dalam uraian diatas bahwa revisi rencana tata ruang hanya dapat dilakukan setelah ada kegiatan peninjauan kembali. Kegiatan penataan ruang di Kabupaten Magelang saat ini berlandaskan pada Peraturan Daerah Kabupaten Magelang Nomor 5 tahun 2011 tentang RTRW Kabupaten Magelang Tahun 2010-2030. Perda ini secara umum memuat materi tentang tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang, rencana struktur dan pola ruang, penetapan kawasan strategis, arahan pemanfaatan ruang, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang. Sejak masa ditetapkan hingga saat ini, ditengarai terdapat beberapa kondisi lingkungan strategis, dinamika pembangunan, dan permasalahan


43

teknis yang terkait dengan lampiran peta RTRW Kabupaten Magelang. Oleh karena itu, pada tahun anggaran 2016, Pemerintah Kabupaten Magelang berupaya menyusun kajian revisi RTRW Kabupaten Magelang. Studi ini nantinya akan melakukan kajian secara mendalam terhadap materi-materi dalam RTRW Kabupaten Magelang Tahun 2010-2030 yang direkomendasikan untuk direvisi berdasarkan kajian yang telah dilakukan pada tahun anggaran 2014 dan 2015. 2. Maksud dan Tujuan

1) Maksud Maksud kegiatan Penyusunan Revisi Rencana Tata Ruang Kabupaten Magelang adalah menyempurnakan materi RTRW Kabupaten Magelang yang tertuang dalam Perda Nomor 5 Tahun 2011 tentang RTRW Kabupaten Magelang Tahun 2010-2030. 2) Tujuan Tujuan Penyusunan Revisi RTRW Kabupaten Magelang : a. Merumuskan kembali tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang yang mempertimbangkan dinamika pembangunan dan kondisi lingkungan strategis; b. Menyempurnakan struktur ruang wilayah Kabupaten Magelang; c. Menyempurnakan rencana pola ruang berikut dengan ketentuan umum peraturan zonasinya; d. Mengkaji kawasan yang memiliki pengaruh ekonomi, sosial budaya, lingkungan hidup, memiliki potensi sumberdaya alam, serta pertahanan dan keamanan untuk ditetapkan sebagai kawasan strategis Kabupaten Magelang; e. Menyempurnakan ketentuan pemanfaatan ruang yang berupa indikasi program RTRW Kabupaten Magelang; f. Menyempurnakan hal-hal lain yang terkait dengan ketentuan operasional RTRW Kabupaten Magelang; g. Menyusun dokumen Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) RTRW.

3. Sasaran

Sasaran dari kegiatan Penyusunan Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Magelang diharapkan menghasilkan : a. Tersusunnya materi data dan informasi kondisi Kabupaten Magelang yang meliputi :


44

b.

c.

d.

e.

1) Kebijakan Pembangunan; 2) Data Regional yang mempengaruhi dinamika tata ruang Kabupaten Magelang; 3) Kondisi Fisik/ Lingkungan dan Sumber Daya Alam (SDA); 4) Sumber Daya Buatan (SDB); 5) Kependudukan/ Sumber Daya Manusia (SDM); 6) Kondisi Ekonomi; 7) Kondisi Sosial Budaya; 8) Penggunaan Lahan; 9) Kelembagaan; dan 10) Pendanaan Pembangunan. (Gambaran kondisi Kabupaten Magelang ini harus dilengkapi dengan peta-peta dengan skala ketelitian 1 : 50.000) Tersusunnya materi analisis penyusunan Revisi RTRW Kabupaten Magelang yang meliputi : 1) Analisis Kebijakan Pembangunan; 2) Analisis Regional; 3) Analisis Fisik/ Lingkungan dan Sumber Daya Alam (SDA); 4) Analisis Sumber Daya Buatan (SDB); 5) Analisis Kependudukan (Sumber Daya Manusia); 6) Analisis Sosial Budaya; 7) Analisis Ekonomi dan Sektor Unggulan; 8) Analisis Sistem Pusat Pelayanan; 9) Analisis Penggunaan Lahan; 10) Analisis Kelembagaan; dan 11) Analisis Pendanaan Pembangunan. (Analisis kondisi Kabupaten Magelang ini harus dilengkapi dengan peta-peta dengan skala ketelitian 1 : 50.000) Tersusunnya muatan materi Revisi RTRW Kabupaten Magelang yang sudah mempertimbangkan hasil kajian dan faktor-faktor lainnya yang mempengaruhi tata ruang Kabupaten Magelang. Tersusunnya dokumen KLHS yang berisi rumusan isu strategis lingkungan hidup penataan ruang Kabupaten Magelang, kajian dampak program RTRW terhadap lingkungan hidup, dan alternatif penanganannya. Tersusunnya rancangan peraturan daerah RTRW


45

Kabupaten Magelang sebagai bagian dari revisi Perda Nomor 5 tahun 2011 tentang RTRW Kabupaten Magelang Tahun 2010 â&#x20AC;&#x201C; 2030. 4. Lokasi Pekerjaan

Penyusunan Dokumen Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang adalah seluruh wilayah Kabupaten Magelang.

5. Sumber Pendanaan

Kegiatan Penyusunan Dokumen Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang dibiayai dari sumber dana APBD Kabupaten Magelang Tahun Anggaran 2016 kode Rekening 5.2.2.21.02 dengan pagu anggaran sebesar Rp. 420.000.000,00 (Empat ratus dua puluh juta rupiah).

6. Nama dan Organisasi Pejabat Pembuat Komitmen

Nama Pejabat Pembuat Komitmen : Drs. JOKO SUDIBYO, MT Satuan Kerja : Badan Perencanaan Daerah Kabupaten Magelang

Pembangunan

Data Penunjang8 7. Data Dasar

a. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 58 Tahun 2014 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Borobudur dan Sekitarnya; b. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 70 Tahun 2014 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Taman Nasional Gunung Merapi; c. Peraturan Daerah No. 5 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang 2010-2030; d. Statistik Umum Kabupaten Magelang; e. Kecamatan Dalam Angka; f. Data primer dan sekunder lain yang dibutuhkan.

8. Standar Teknis

Standar teknis yang digunakan untuk penyusunan Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang adalah standar teknis yang relevan dan masih berlaku. a. Studi Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Salam, Salaman, Secang, Tegalrejo, Tempuran, Mertoyudan, Muntilan, dan Grabag; b. Masterplan Kawasan Industri Kabupaten Magelang; c. Dokumen Studi Pembangunan Wilayah Terpadu; d. Studi Penataan Kawasan Perkotaan Grabag; e. Rencana Pembangunan dan Pengembangan

9. Studi-Studi Terdahulu

8

Data penunjang terdiri dari data yang berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan.


46

f. 10. Referensi Hukum

Perumahan dan Kawasan Permukiman (RP3KP); Masterplan Agropolitan Merapi – Merbabu, Agropolitan Sumbing, dan Agropolitan Borobudur;

Dasar hukum yang dijadikan acuan dalam penyusunan Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang meliputi : a. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional; b. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Perencanaan Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005 – 2025; c. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang; d. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup; e. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah; f. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten Kota; g. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraaan Penataan Ruang; h. Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2015-2019; i. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 3 Tahun 2008 tentang Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2005-2025; j. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 6 Tahun 2010 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2029; k. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 5 Tahun 2014 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013-2018; l. Peraturan Daerah Kabupaten Magelang Nomor 28 Tahun 2008 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kabupaten Magelang Tahun 2005 – 2025; m. Peraturan Daerah Kabupaten Magelang Nomor 7 Tahun 2014 tentang Rencana Pembangunan Jangka


47

Menengah Daerah Kabupaten Magelang Tahun 20142019; n. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2013 tentang Pedoman Pembangunan Wilayah Terpadu.

Ruang Lingkup 11. Lingkup Pekerjaan

1) Ruang Lingkup Wilayah Ruang lingkup Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang adalah seluruh wilayah Kabupaten Magelang. 2) Ruang Lingkup Kegiatan Lingkup kegiatan Penyusunan revisi RTRW Kabupaten Magelang terbagi atas beberapa tahapan yaitu tahap Laporan Pendahuluan, tahap Laporan Antara, tahap draft Laporan Akhir dan tahap Laporan Akhir. a. Tahap Laporan Pendahuluan berisi tanggapan kepada kerangka

acuan

penyempurnaan,

yang

berisikan

metodologi

masukan

pendekatan,

dan ruang

lingkup wilayah kegiatan kerangka berpikir, Manning Schedule dan rencana kerja, jadwal seluruh kegiatan. Selain itu pada tahap ini harus memunculkan isu strategis wilayah baik dalam lingkup lokal maupun regional serta sudah merumuskan performa (kinerja) RTRW Kabupaten Magelang (Perda Nomor 5 tahun 2011). b. Tahap Laporan Antara meliputi kegiatan survei untuk mengumpulkan data dan peta baik primer maupun sekunder, analisis potensi kawasan pengembangan dan permasalahan serta konsep rencana tata ruang wilayah Kabupaten Magelang dengan skala peta 1 : 50.000

dengan

informasi

Citra

Satelit

Resolusi

Kedalaman paling sedikit 10 Meter, dan rumusan isu strategis penataan ruang wilayah dan lingkungan hidup. c. Tahap Laporan Akhir Tahap ini berisi kajian dan penyusunan : 1) Perumusan

tujuan,

kebijakan

dan

strategi

penataan ruang wilayah kabupaten; 2) Rencana struktur ruang wilayah yang meliputi sistem perkotaan

yang terkait dengan kawasan


48

perdesaan dan sistem jaringan prasarana di wilayah kabupaten; 3) Rencana pola ruang wilayah, meliputi kawasan lindung dan kawasan budidaya; 4) Penetapan kawasan strategis; 5) Arahan pemanfaatan ruang wilayah yang berisi indikasi program utama jangka menengah lima tahunan; 6) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang yang terdiri dari ketentuan umum peraturan zonasi, arahan perizinan, arahan insentif â&#x20AC;&#x201C; disinsentif dan arahan

pengenaan

sanksi,

peran

serta

masyarakat; 7) Draft raperda revisi RTRW Kabupaten Magelang; 8) Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS). 3) Ruang Lingkup Layanan Jasa Konsultansi Lingkup layanan untuk pekerjaan ini adalah bidang tata lingkungan sub bidang jasa perencanaan urban (PR 102). 12. Keluaran9

Keluaran yang dihasilkan dari kegiatan penyusunan revisi RTRW Kabupaten Magelang adalah : a. Laporan Pendahuluan : 10 buku b. Laporan Hasil FGD 1 : 10 buku c. Laporan Hasil FGD 2 : 10 buku d. Laporan Antara : 10 buku e. Laporan Hasil Konsultasi Publik : 10 buku f. Laporan Akhir : 10 buku g. Dokumen KLHS : 10 buku h. Album Peta ď&#x201A;§ Ukuran A3 : 10 buku ď&#x201A;§ Ukuran A1 : 5 buku i. Naskah Akademik : 10 buku j. Raperda : 10 buku

13. Peralatan, Material, Personil dan Fasilitas dari Pejabat Pembuat

SBU yang dipersyaratkan dalam lelang Revisi Rencana Tata Ruang Kabupaten Magelang adalah Jasa Perencanaan Wilayah (PR 102) dengan kualifikasi Kecil, serta memiliki pengalaman Penyusunan Perencanaan Wilayah. Tenaga ahli yang dibutuhkan untuk penyusunan Revisi

9

Dijelaskan pula keterkaitan antara suatu keluaran dengan keluaran lain.


49

Komitmen

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang meliputi : a. Tenaga Ahli Perencanaan Wilayah/ Kota (Ketua Tim/ Team Leader) Ketua Tim disyaratkan Sarjana (S-1) bidang Perencanaan Wilayah dan Kota (PWK)/ Planologi lulusan Universitas Negeri atau Swasta, berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang planologi selama 8 (delapan) tahun, atau seorang Sarjana (S-2) bidang Perencanaan Wilayah dan Kota (PWK)/ Planologi yang berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang planologi selama 6 (enam) tahun. Sebagai ketua tim, tugas utamanya adalah memimpin dan mengkoordinir seluruh kegiatan anggota tim kerja dalam pelaksanaan pekerjaan sampai dengan pekerjaan dinyatakan selesai. Memiliki SKA Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota minimal tingkat muda. b. Tenaga Ahli Prasarana Wilayah Tenaga ahli yang disyaratkan adalah minimal Sarjana (S-1) Teknik Sipil lulusan Universitas/ perguruan tinggi negeri atau Swasta, berpengalaman melaksanakan pekerjaan di bidang pembangunan wilayah atau penataan ruang selama 5 (lima) tahun. c. Tenaga Ahli Ekonomi Pembangunan Tenaga ahli yang disyaratkan adalah minimal Sarjana (S-1) Ekonomi Pembangunan lulusan Universitas/ perguruan tinggi negeri atau Swasta, berpengalaman melaksanakan pekerjaan di bidang pembangunan wilayah atau penataan ruang selama 5 (lima) tahun. d. Tenaga Ahli Pertanian Tenaga ahli yang disyaratkan adalah minimal Sarjana (S-1) Pertanian lulusan Universitas/ perguruan tinggi negeri atau Swasta, berpengalaman melaksanakan pekerjaan dibidang pembangunan wilayah atau penataan ruang selama 5 (lima) tahun. e. Tenaga Ahli Geologi Tenaga ahli yang disyaratkan adalah minimal Sarjana (S-1) Geologi lulusan Universitas/ perguruan tinggi negeri atau Swasta, berpengalaman melaksanakan pekerjaan dibidang pembangunan wilayah atau penataan ruang selama 5 (lima) tahun. f. Tenaga Ahli Lingkungan Tenaga ahli yang disyaratkan adalah minimal Sarjana (S-1) Teknik Lingkungan lulusan Universitas/ perguruan tinggi atau Swasta, berpengalaman


50

melaksanakan pekerjaan dibidang pembangunan wilayah atau penataan ruang selama 5 (lima) tahun. Memiliki SKA Ahli Teknik Lingkungan minimal tingkat muda. g. Tenaga Ahli GIS (Geographic Information System) Tenaga ahli yang disyaratkan adalah minimal Sarjana (S-1) Teknik Geodesi/ Geografi/ lnformatika/ Planologi lulusan Universitas/ perguruan tinggi negeri atau Swasta, berpengalaman melaksanakan pekerjaan dibidang pemetaan/ mapping rencana tata ruang selama 5 (lima) tahun. h. Tenaga Ahli Kelembagaan Tenaga ahli yang disyaratkan adalah mininal Sarjana (S-1) Administrasi Negara/ Hukum lulusan Universitas/ perguruan tinggi negeri atau Swasta, berpengalaman melaksanakan pekerjaan dibidang legal drafting rencana tata ruang selama 5 (lima) tahun. i. Tenaga Ahli Hukum Tenaga ahli yang disyaratkan adalah minimal Sarjana (S-1) Hukum lulusan Universitas/ perguruan tinggi negeri atau Swasta, berpengalaman melaksanakan pekerjaan dibidang legal drafting rencana tata ruang selama 5 (lima) tahun. 14. Peralatan dan Material dari Penyedia Jasa Konsultansi

Peralatan yang digunakan untuk pekerjaan ini dan Penyedia minimal memiliki : a. Komputer/ laptop harus dilengkapi dengan software pendukung pekerjaan ini yaitu ArcGIS; b. GPS; c. Printer; d. Alat Perekam; e. Alat Komunikasi. Peralatan dilengkapi dengan bukti kepemilikan (pembelian atau sewa). Penyedia menyediakan peta dengan syarat-syarat: a. Peta Citra Satelit minimal Resolusi Spasial 2,5 m (skala 1 : 10.000); b. Perekaman citra satelit minimal 1 tahun terakhir sejak SPMK diterbitkan; c. Tutupan awan pada citra satelit maksimal 10% dari total luas Kabupaten Magelang; d. Peta digital untuk peta dasar berskala minimal 1 : 25.000; e. Semua peta digital maupun peta citra satelit harus diproses sesuai standarisasi peta tata ruang dari Pusat Tata Ruang dan Atlas pada Badan Informasi


51

f.

Geospasial (BIG); Peta citra satelit menjadi milik Pengguna Jasa.

15. Lingkup Kewenangan Penyedia Jasa

Penyedia jasa dapat membuat pengembangan konsep pelaksanaan pekerjaan yang masih sesuai dengan ruang lingkup yang ditentukan, menyusun metode pelaksanaan pekerjaan, menunjuk tenaga ahli yang diperlukan yang sesuai dengan ketentuan yang dipersyaratkan dalam KAK.

16. Jangka Waktu Penyelesaian Pekerjaan

Jangka waktu pelaksanaan penyusunan Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Magelang adalah 150 (seratus lima puluh) hari kalender.

17. Personil

Posisi Ketua Tim

Tenaga Ahli Prasarana Wilayah Tenaga Ahli Pembangunan Wilayah Tenaga Ahli Pertanian Tenaga Ahli Geologi Lingkungan Tenaga Ahli Lingkungan Tenaga Ahli GIS

Tenaga Ahli Kelembagaan Tenaga Ahli Hukum

10

Kualifikasi

Jumlah Orang Bulan10

S-1 Perencanaan Wilayah dan Kota (PWK)/ Planologi atau S-2 Perencanaan Wilayah dan Kota (PWK)/ Planologi S-1 Teknik Sipil

1 orang selama 5 bulan

S-1 Ekonomi Pembangunan

1 orang selama 5 bulan

S-1 Pertanian

1 orang selama 5 bulan 1 orang selama 5 bulan

S-1 Geologi

S-1 Teknik Lingkungan S-1 Teknik Geodesi/ Geografi/ Informatika/ Planologi S-1 Administrasi Negara/ Hukum S-1 Hukum

Khusus untuk Metode Evaluasi Pagu Anggaran jumlah orang bulan tidak boleh dicantumkan.

1 orang selama 5 bulan

1 orang selama 5 bulan 1 orang selama 5 bulan

1 orang selama 5 bulan 1 orang selama 5 bulan


52

Tenaga Pendukung : Tenaga Sekretaris, Administrasi, dan Keuangan

18. Jadwal Tahapan Pelaksanaan Pekerjaan

Minimal setingkat SMA, berpengalaman dalam bidang sekretaris, administrasi, dan keuangan perkantoran Drafter/ Juru Minimal setingkat Gambar SMK, berpengalaman dalam menggambar teknik, menguasai program Photoshop, GIS, AutoCad dan ArcGIS untuk peta

1 orang selama 5 bulan

Surveyor

2 orang selama 3 bulan

Minimal setingkat SMK, berpengalaman dalam bidang pencarian data lapangan (data primer) dan data sekunder, dan pengukuran

1 orang selama 5 bulan

Dalam rangka untuk melaporkan dan mempertanggungjawabkan hasil pekerjaan, maka dalam pekerjaan dilakukan sistem diskusi/ pembahasan yang meliputi : a. Diskusi/ Pembahasan Laporan Pendahuluan Materi yang didiskusikan dalam laporan pendahuluan meliputi : tujuan dan sasaran studi, pendekatan dan metodologi yang akan digunakan, jadwal pelaksanaan, rencana kerja, manajemen tenaga ahli, kajian-kajian, dan pemahaman dari beberapa studi literatur. Buku draft Laporan Pendahuluan yang digunakan untuk bahan diskusi/ pembahasan diserahkan sebanyak 30 (tiga puluh) buku, dengan ukuran kertas A4 dan disampaikan kepada tim teknis paling lambat 5 (lima) hari kerja sebelum pembahasan dilaksanakan.


53

b. Focussed Group Discussion (FGD) FGD dilakukan 2 (dua) kali sebagai proses untuk menggali permasalahan Kabupaten Magelang. Dari diskusi ini diharapkan akan teridentifikasi keinginan segenap kelompok masyarakat terhadap pembangunan dan penataan ruang wilayah Kabupaten Magelang. Diskusi ini melibatkan unsur dari Pemerintah Daerah (SKPD), Perguruan Tinggi, LSM, instansi terkait, dan Tokoh-tokoh masyarakat. c. Diskusi/ Pembahasan Laporan Antara Materi yang didiskusikan dalam laporan Antara meliputi : kondisi dan permasalahan tata ruang Kabupaten Magelang, rumusan isu strategis penataan ruang dan lingkungan hidup (muatan KLHS RTRW), rumusan tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang Kabupaten Magelang untuk 20 tahun yang akan datang. Buku draft Laporan Antara yang digunakan untuk bahan diskusi/ pembahasan diserahkan sebanyak 30 (tiga puluh) buku, dengan ukuran kertas A4 dan disampaikan kepada tim teknis paling lambat 5 (lima) hari kerja sebelum pembahasan dilaksanakan. d. Diskusi/ Pembahasan Laporan Akhir Materi yang didiskusikan dalam laporan akhir meliputi seluruh materi rencana tata ruang yang tertuang dalan revisi RTRW Kabupaten Magelang dan muatan KLHS RTRW. Buku draft Laporan Akhir yang digunakan untuk bahan diskusi/ pembahasan diserahkan sebanyak 30 (tiga puluh) buku, dengan ukuran kertas A4 dan disampaikan kepada tim teknis paling lambat 5 (lima) hari kerja sebelum pembahasan dilaksanakan. e. Konsultasi Publik Konsultasi Publik dilakukan untuk menyepakati keinginan segenap kelompok masyarakat terhadap pembangunan dan penataan ruang wilayah Kabupaten Magelang. Konsultasi Publik ini melibatkan unsur dari Pemerintah Daerah (SKPD), Perguruan Tinggi, LSM, instansi terkait, dan Tokoh-tokoh masyarakat. f.

Pembahasan Hasil Konsultasi Publik Pembahasan draft laporan akhir atas hasil konsultasi


54

publik oleh tim teknis.

Hal-Hal Lain 19. Produksi dalam Negeri

Semua kegiatan jasa konsultansi berdasarkan KAK ini harus dilakukan di dalam wilayah Negara Republik Indonesia. kecuali ditetapkan lain dalam angka 4 KAK dengan pertimbangan keterbatasan kompetensi dalam negeri.

20. Pedoman Pengumpulan Data Lapangan

Pengumpulan data lapangan harus memenuhi persyaratan berikut: a. Sumber data resmi dan dapat dipertanggungjawabkan dari Instansi Pemerintah, SKPD Provinsi, SKPD Kabupaten atau lembaga lain yang mempunyai kredibilitas terhadap data yang dikeluarkan; b. Data yang dikumpulkan harus valid dan reliable; c. Data yang digunakan adalah data yang terbaru dan terkini sesuai dengan ketersediaan data yang ada.


Lampiran 3 Berita Acara Integrasi Hasil KLHS dengan Dokumen RTRW Kabupaten Magelang Tahun 2011-2031(Undangan dan Daftar Hadir)


Lampiran 4 Daftar Hadir Pembahasan KLHS dan Berita Acara


Lampiran 5 Tabel Lampiran Bab 4 (Luasan Dampak Rencana RTRW terhadap Jasa Ekosistem, Kawasan Rawan Bencana, dan Tata Guna Lahan)


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

LAMPIRAN 5 Lampiran Tabel Bab 4 (Tabel Luasan Hasil Overlay dengan D3TLH, Tutupan Lahan, DAS, Kerawanan Bencana Alam) 1. Pembangunan Jalan Arteri Primer Bukan Jalan Bebas Hambatan (jalan lingkar SecangMungkid) A. Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Tabel 1 Dampak Rencana Pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid Terhadap Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Dampak Tutupan Lahan) No.

Luas Jalan lingkar Secang-Mungkid (Ha)

Tutupan Lahan

1

Kebun Campur

2

Permukiman

3 4 5 6 7

Prosentase (%)

Lokasi Kec. Candimulyo, Mungkid, Secang, Tegalrejo Kec. Candimulyo, Mungkid, Secang, Tegalrejo

32,68

28,04%

5,59

4,80%

Sawah Irigasi

31,55

27,06%

Kec. Candimulyo, Mungkid

Sawah Tadah Hujan Semak Tegalan Tubuh Air

44,77 0,35 1,34 0,28

38,40% 0,30% 1,15% 0,24%

Kec. Candimulyo, Secang, Tegalrejo Kec. Tegalrejo Kec. Secang, Candimulyo Kec. Secang, Tegalrejo

Jumlah

116,56

100,00%

Tabel 2 Dampak Rencana Pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid Terkait Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JEP2 Jumlah Luas (Ha) Tinggi 116,56 Sedang 0,00 Rendah 0,00 Jumlah 116,56 Sumber : Analisis, 2016 Nilai Jasa Ekosistem

(%) 100% 0,00% 0,00% 100%

JER 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 110,48 94,78% 0,04 0,04% 6,04 5,18% 116,56 100,00%

JER 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 20,88 17,91% 95,69 82,09% 0,00 0,00% 116,56 100,00%

JER 5 Jumlah Luas (%) (Ha) 30,38 26,07% 80,10 68,72% 6,08 5,22% 116,56 100,00%

JED 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 1,20 1,03% 109,64 94,06% 5,72 4,91% 116,56 100,00%

B. Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Tabel 3 Dampak Rencana Pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid Terkait Isu Kualitas Udara dan Perubahan Iklim (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem

JER 1 Jumlah Luas (Ha)

Tinggi 20,74 Sedang 89,75 Rendah 6,08 Jumlah 116,56 Sumber : Analisis, 2016

JER 6 Jumlah Luas (Ha)

(%) 17,79% 76,99% 5,22% 100,00%

28,25 82,23 6,08 116,56

JED 3 (%)

Jumlah Luas (Ha)

24,24% 70,55% 5,22% 100,00%

(%)

20,74 89,75 6,08 116,56

17,79% 76,99% 5,22% 100,00%

C. Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Tabel 4 Dampak Rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid Terhadap Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Nama DAS DAS Progo

Kecamatan Candimulyo

Luas (Ha) 29,79

(%) 25,56%

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

1


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Nama DAS

Kecamatan

Luas (Ha)

(%)

DAS Progo

Mungkid

23,16

19,87%

DAS Progo

Secang

41,11

35,26%

DAS Progo

Tegalrejo

22,51

19,31%

116,56

100,00%

Jumlah Sumber : Analisis, 2016

Tabel 5 Dampak Rencana Pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid Terkait Isu Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JEP 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 90,63 77,75% 20,21 17,33% 5,72 4,91% 116,56 100,00%

Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JEP 3 Jumlah Luas (%) (Ha) 20,74 17,79% 89,61 76,88% 6,22 5,33% 116,56 100,00%

JEP 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 20,88 17,91% 95,69 82,09% 0,00 0,00% 116,56 100,00%

JEP 5 Jumlah Luas (%) (Ha) 30,25 25,95% 80,10 68,72% 6,22 5,33% 116,56 100,00%

Lanjutan JER 7 Jumlah Luas (%) (Ha) Tinggi 33,84 29,03% Sedang 82,58 70,85% Rendah 0,14 0,12% Jumlah 116,56 100,00% Sumber : Analisis, 2016 Nilai Jasa Ekosistem

JER 8 Jumlah Luas (%) (Ha) 20,74 17,79% 89,75 76,99% 6,08 5,22% 116,56 100,00%

JED 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 30,74 26,37% 85,83 73,63% 0,00 0,00% 116,56 100,00%

JED 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 100,84 86,51% 9,65 8,27% 6,08 5,22% 116,56 100,00%

JEC 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 30,38 26,07% 80,45 69,02% 5,72 4,91% 116,56 100,00%

D. Tingginya Potensi Bencana Alam Kerawanan gerakan tanah Tabel 6 Hasil Overlay Kerawanan Gerakan Tanah dengan Rencana Jalan lingkar Secang-Mungkid Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

(%)

Lokasi

Rendah

42,97

36,86%

Kec. Secang, Mungkid

Menengah

73,60

63,14%

Kec. Candimulyo, Mungkid, Secang, Tegalrejo

116,56

100%

Total Sumber : Analisis, 2016

Jasa ekosistem Tabel 7 Rencana Pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid Terkait Isu Tingginya Bencana Alam (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JER 3 Jumlah Luas (Ha) 99,95 10,53 6,08 116,56

(%) 85,75% 9,03% 5,22% 100,00%

tinggi

sedang

rendah

5.22% 9.03%

85.75%

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kerawanan Erupsi Gunung Merapi dan Sumbing Tabel 8 Rencana Pembangunan Jalan lingkar Secang-Mungkid Terhadap Kerawanan Erupsi Gunung Merapi dan Sumbing Kerawanan Erupsi Merapi

Tingkat

Kecamatan

Luas (Ha)

Kerawanan Erupsi Gunung Sumbing (%)

Kecamatan

Luas (Ha)

(%)

NON KRB

Candimulyo

29,79

25,56%

Candimulyo

29,79

25,56%

NON KRB

Mungkid

23,16

19,87%

Mungkid

23,16

19,87%

NON KRB

Secang

41,11

35,26%

Secang

41,11

35,26%

NON KRB

Tegalrejo

22,51

19,31%

Tegalrejo

22,50

19,31%

116,56

100,00%

116,56

100,00%

Jumlah

Jumlah

Sumber : Analisis, 2016

2. Pembangunan Pembangunan Jalan Bebas Hambatan Beserta Interchange (Semarang-Jogja) A. Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Tabel 9 Dampak Rencana Pembangunan Jalan Tol Timur dan Tol Barat Terhadap Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Dampak Tutupan Lahan) Rencana Pembangunan Jalan Tol Timur No.

1.

Tutupan Lahan

Hutan

2.

Kebun Campur

3.

Luas (Ha)

27,08

(%)

7,45%

133,17

36,62%

Permukiman

56,91

15,65%

4.

Sawah Irigasi

66,76

18,36%

5.

Sawah Tadah Hujan

74,85

20,58%

6.

Semak

1,84

0,50%

7.

Tubuh Air

2,29

0,63%

8.

Rumput

0,75

0,21%

Jumlah

363,65

100,00%

Lokasi

Kec. Grabag, Sawangan Kec. Candimulyo, Dukun, Grabag, Pakis, Salam, Sawangan, Srumbung, Tegalrejo Kec. Candimulyo, Dukun, Grabag, Pakis, Salam, Sawangan, Srumbung, Tegalrejo Kec. Candimulyo, Dukun, Grabag, Pakis, Salam, Sawangan, Srumbung Kec. Candimulyo, Grabag, Salam, Srumbung, Tegalrejo Kec. Grabag, Srumbung Kec. Candimulyo, Dukun, Grabag, Pakis, Salam, Sawangan, Srumbung, Tegalrejo Kec. Grabag dan Sawangan

Rencana Pembangunan Jalan Tol Barat Tutupan Lahan Kebun Campur

Luas (Ha)

120,27

(%)

Lokasi

37,24%

Kec. Bandongan, Borobudur, Salaman, Tempuran, Windusari

Permukiman

64,09

19,85%

Kec. Bandongan, Salaman, Tempuran, Windusari

Sawah Irigasi

57,04

17,66%

Kec. Bandongan, Salaman, Tempuran

Sawah Tadah Hujan

70,09

21,71%

Kec. Bandongan, Salaman, Windusari

Semak

8,20

2,54%

Kec. Salaman

Tubuh Air

0,64

0,20%

Kec. Salaman

Industri

2,07

0,64%

Kec. Tempuran

Rumput

0,16

0,05%

Kec. Salaman, Tempuran

Tegalan

0,19

0,06%

Kec. Salaman

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

3


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Rencana Pembangunan Jalan Tol Timur No.

Luas (Ha)

Tutupan Lahan

(%)

Rencana Pembangunan Jalan Tol Barat Tutupan Lahan

Lokasi

Sumber : Analisis, 2016

Luas (Ha)

Kolam Jumlah

(%)

Lokasi

0,18

0,06%

322,92

100,00%

Kec. Bandongan

Tabel 10 Dampak Rencana Pembangunan Jalan Tol Timur Magelang Terkait Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JEP2 Jumlah Luas (%) (Ha) Tinggi 363,65 100,00% Sedang 0,00 0,00% Rendah 0,00 0,00% Jumlah 363,65 100,00% Sumber : Analisis, 2016 Nilai Jasa Ekosistem

JER 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 287,95 79,18% 18,69 5,14% 57,01 15,68% 363,65 100,00%

JER 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 150,84 41,48% 212,81 58,52% 0,00 0,00% 363,65 100,00%

JER 5 Jumlah Luas (%) (Ha) 132,15 36,34% 174,48 47,98% 57,01 15,68% 363,65 100,00%

JED 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 0,00 0,00% 306,64 84,32% 57,01 15,68% 363,65 100,00%

Tabel 11 Dampak Rencana Pembangunan Jalan Tol Barat Magelang Terkait Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JEP2 Jumlah Luas (%) (Ha) Tinggi 264,33 81,85% Sedang 0,00 0,00% Rendah 58,60 18,15% Jumlah 322,92 100,00% Sumber : Analisis, 2016 Nilai Jasa Ekosistem

JER 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 199,41 61,75% 58,01 17,97% 65,49 20,28% 322,92 100,00%

JER 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 77,02 23,85% 217,10 67,23% 28,80 8,92% 322,92 100,00%

JER 5 Jumlah Luas (%) (Ha) 86,38 26,75% 150,12 46,49% 86,42 26,76% 322,92 100,00%

JED 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 62,46 19,34% 207,16 64,15% 53,30 16,51% 322,92 100,00%

B. Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Tabel 12 Dampak Rencana Pembangunan Jalan Tol Timur dan Jalan Tol Barat Terkait Isu Kualitas Udara dan Perubahan Iklim (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Rencana Jalan Tol Timur Magelang Nilai Jasa Ekosistem

JER1 Jumla h Luas (Ha)

Tinggi

JER 6 (%)

Jumla h Luas (Ha)

131,03

36,03%

Sedang

175,61

Rendah Jumlah

Rencana Jalan Tol Barat Magelang JED 3

(%)

Jumla h Luas (Ha)

132,15

36,34%

48,29%

174,48

57,01

15,68%

363,65

100,00%

JER1

JER 6 Jumla h Luas (Ha)

JED 3

(%)

Jumla h Luas (Ha)

Jumla h Luas (Ha)

(%)

131,03

36,03%

102,31

31,68%

84,24

26,09%

70,46

21,82%

47,98%

175,61

48,29%

144,34

44,70%

152,26

47,15%

164,76

51,02%

57,01

15,68%

57,01

15,68%

76,28

23,62%

86,42

26,76%

87,71

27,16%

363,65

100,00%

363,65

100,00%

322,92

100,00%

322,92

100,00%

322,92

100,00%

(%)

(%)

Sumber : Analisis, 2016

C. Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Tabel 13 Dampak Rencana Jalan Tol Timur dan Jalan Tol Barat Terhadap Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung (Berdasarkan Daerah Aliran Sungai) Jalan Tol Timur Magelang Nama DAS

Kecamatan

Luas (Ha)

Jalan Tol Barat Magelang (%)

Nama DAS

Kecamatan

Luas (Ha)

(%)

DAS Progo

Candimulyo

51,73

14,23%

DAS Progo

Bandongan

84,13

26,05%

DAS Progo

Dukun

28,51

7,84%

DAS Progo

Borobudur

0,01

0,00%

DAS Progo

Grabag

116,61

32,07%

DAS Progo

Salaman

106,70

33,04%

DAS Progo

Pakis

10,41

2,86%

DAS Progo

Tempuran

74,49

23,07%

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

4


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Jalan Tol Timur Magelang Nama DAS

Kecamatan

Jalan Tol Barat Magelang

Luas (Ha)

(%)

Nama DAS

DAS Progo

Salam

11,49

3,16%

DAS Progo

Sawangan

40,18

11,05%

DAS Progo

Secang

20,55

5,65%

DAS Progo

Srumbung

60,55

16,65%

DAS Progo

Tegalrejo

23,61

6,49%

363,65

100,00%

Jumlah

DAS Progo

Kecamatan

Luas (Ha)

Windusari Jumlah

(%)

57,60

17,84%

322,92

100,00%

Sumber : Analisis, 2016

Tabel 14 Dampak Rencana Pembangunan Jalan Tol Timur Magelang Terkait Isu Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JEP 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 156,67 43,08% 149,97 41,24% 57,01 15,68% 363,65 100,00%

JEP 3 Jumlah Luas (%) (Ha) 131,03 36,03% 174,48 47,98% 58,13 15,99% 363,65 100,00%

JEP 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 132,15 36,34% 213,68 58,76% 17,82 4,90% 363,65 100,00%

JEP 5 Jumlah Luas (%) (Ha) 131,03 36,03% 174,48 47,98% 58,13 15,99% 363,65 100,00%

Lanjutan JER 7 Jumlah Luas (%) (Ha) Tinggi 206,73 56,85% Sedang 155,80 42,84% Rendah 1,12 0,31% Jumlah 363,65 100,00% Sumber : Analisis, 2016 Nilai Jasa Ekosistem

JER 8 Jumlah Luas (%) (Ha) 131,03 36,03% 175,61 48,29% 57,01 15,68% 363,65 100,00%

JED 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 132,15 36,34% 231,49 63,66% 0,00 0,00% 363,65 100,00%

JED 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 306,64 84,32% 0,00 0,00% 57,01 15,68% 363,65 100,00%

JEC 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 131,03 36,03% 175,61 48,29% 57,01 15,68% 363,65 100,00%

Tabel 15 Dampak Rencana Pembangunan Jalan Tol Barat Magelang Terkait Isu Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JEP 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 154,89 47,96% 100,32 31,07% 67,72 20,97% 322,92 100,00%

JEP 3 Jumlah Luas (%) (Ha) 70,46 21,82% 164,72 51,01% 87,74 27,17% 322,92 100,00%

JEP 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 70,49 21,83% 223,63 69,25% 28,80 8,92% 322,92 100,00%

JEP 5 Jumlah Luas (%) (Ha) 86,35 26,74% 160,26 49,63% 76,32 23,63% 322,92 100,00%

Lanjutan JER 7 Jumlah Luas (%) (Ha) Tinggi 126,14 39,06% Sedang 166,66 51,61% Rendah 30,12 9,33% Jumlah 322,92 100,00% Sumber : Analisis, 2016 Nilai Jasa Ekosistem

JER 8 Jumlah Luas (%) (Ha) 70,46 21,82% 176,18 54,56% 76,28 23,62% 322,92 100,00%

JED 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 107,31 33,23% 188,87 58,49% 26,75 8,28% 322,92 100,00%

JED 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 219,29 67,91% 28,64 8,87% 74,99 23,22% 322,92 100,00%

JEC 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 86,38 26,75% 184,52 57,14% 52,02 16,11% 322,92 100,00%

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

5


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

D. Tingginya Potensi Bencana Alam Kerawanan gerakan tanah Tabel 16 Hasil Overlay Kerawanan Gerakan Tanah dengan Rencana Jalan Tol Timur dan Jalan Tol Barat Magelang Jalan Tol Timur Magelang Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

(%)

Rendah

96,10

26,43%

Menengah

197,71

54,37%

Tinggi

69,84

19,20%

363,65

100,00%

Jumlah

Jalan Tol Barat Magelang Lokasi

Kec. Dukun, Salam, Sawangan, Srumbung Kec. Candimulyo, Dukun, Grabag, Pakis, Salam, Sawangan, Srumbung, Tegalrejo, Grabag Kec. Grabag

Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

(%)

Rendah

0,00

0,00%

Kec. Windusari

Menengah

248,27

76,88%

Kec. Windusari, Bandongan, Salaman, Tempuran

Tinggi

74,65

23,12%

Kec. Bandongan, Borobudur, Salaman, Tempuran, WIndusari

322,92

100,00%

Jumlah

Lokasi

Sumber : Analisis, 2016

Jasa ekosistem Tabel 17 Rencana Pembangunan Jalan Tol Timur dan Jalan Tol Barat Magelang Terkait Isu Tingginya Bencana Alam (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem

Jalan Tol Timur Magelang JER 3 Jumlah Luas (Ha)

(%)

287,95 18,69 57,01 363,65

79,18% 5,14% 15,68% 100,00%

Tinggi Sedang Rendah Jumlah

Jalan Tol Barat Magelang JER 3 Jumlah Luas (%) (Ha) 160,23 49,62% 64,40 19,94% 98,29 30,44% 322,92 100,00%

Sumber : Analisis, 2016

Kerawanan Erupsi Gunung Merapi dan Sumbing Tabel 18 Rencana Pembangunan Jalan Tol Timur Terhadap Kerawanan Erupsi Gunung Merapi Tingkat

Kerawanan Erupsi Merapi Kecamatan

Luas (Ha)

(%)

Zona Rawan I

Dukun

5,18

37,91%

Zona Rawan I

Salam

0,86

6,32%

Zona Rawan I

Sawangan

2,73

20,02%

Zona Rawan I

Srumbung

4,89

35,76%

13,66

100,00%

Jumlah Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

6


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 19 Rencana Pembangunan Jalan Tol Barat Terhadap Kerawanan Erupsi Gunung Sumbing Kerawanan Erupsi Sumbing

Tingkat

Kecamatan

Luas (Ha)

(%)

Zona Rawan I

Bandongan

3,13

99,90%

Zona Rawan I

Windusari

0,00

0,10%

3,13

100,00%

Jumlah Sumber : Analisis, 2016

3. Pengembangan prasarana jaringan perpipaan air minum sistem non perpipaan (Penggalian atau Pemanfaatan Air Permukaan) A. Tingginya Potensi Bencana Alam Kerawanan Gerakan Tanah Tabel 20 Hasil Overlay Peta Rawan Gerakan Tanah dengan Sumber Air Permukaan Sumber Air Permukaan

Tingkat Gerakan Tanah

Luas (Ha)

Prosentase (%)

Menengah

144,79

0,94

Rendah

19,47

0,13

Tinggi

52,20

0,34

Menengah

7.748,38

50,44

Rendah

2.229,73

14,52

Tinggi

5.166,94

33,64

15.361,52

100,00

Mata Air

Sungai

Total Sumber : Analisis, 2016

Kerawanan Erupsi Gunung Merapi Setelah dilakukan overlay antara kerawanan bencana Gunung Merapi dengan sumber air permukaan dengan hasil sebagai berikut : Tabel 21 Hasil Overlay Peta Rawan Bencana Gunung Merapi dengan Sumber Air Permukaan Sumber Air Permukaan Mata Air

Sungai

Zona Rawan Bencana Gunung Merapi Zona Rawan I Zona Rawan II

Prosentase (%)

Luas (Ha) 0,52

0,04

12,03

0,81

Zona Rawan I

390,50

26,40

Zona Rawan II

674,42

45,59

Zona Rawan III

401,88

27,17

1.479,35

100,000

Total Luas Sumber : Analisis, 2016

Kerawanan Erupsi Gunung Sumbing Setelah dilakukan overlay antara kerawanan bencana Gunung Sumbing dengan sumber air permukaan dengan hasil sebagai berikut : Tabel 22 Hasil Overlay Peta Rawan Bencana Gunung Sumbing dengan Sumber Air Permukaan Sumber Air Permukaan Mata Air

Zona Rawan bencana Gunung Sumbing Kawasan Rawan Bencana I

Luas (ha) 15,19

Prosentase (%) 0,78

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

7


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Sumber Air Permukaan Sungai

Zona Rawan bencana Gunung Sumbing Kawasan Rawan Bencana I

Luas (ha)

Prosentase (%)

1.452,64

Kawasan Rawan Bencana II Total Luas

74,92

471,18

24,30

1.939,01

100,00

Sumber : Analisis, 2016

Tutupan Lahan Tabel 23 Hasil Overlay Peta Tutupan Lahan dengan Sumber Air Permukaan Sumber Air permukaan

Tutupan Lahan

Luas (Ha)

Hutan

19,87

0,11%

Kebun Campur

67,78

0,39%

Permukiman

53,04

0,30%

0,30

0,00%

Sawah Irigasi

88,36

0,51%

Sawah Tadah Hujan

10,53

0,06%

Tegalan

5,83

0,03%

Tubuh Air

4,51

0,03%

Rumput

Sempadan

Jumlah

250,22

Hutan

1.830,66

Industri

10,51%

11,48

0,07%

7.469,71

42,89%

984,26

5,65%

58,57

0,34%

4.493,37

25,80%

1.252,87

7,19%

Semak

149,79

0,86%

Tegalan

85,71

0,49%

829,92

4,77%

Kebun Campur Permukiman Rumput

Sungai

Prosentase (%)

Sawah Irigasi Sawah Tadah Hujan

Tubuh Air Jumlah

17.166,34

Total Luas Sempadan dan Sungai

17.416,58

100,00%

Sumber : Analisis, 2016

4. Pengembangan TPA (Pemrosesan Pemrosesan Akhir) sampah Regional dan Pembangunan TPA di kecamatan lainnya A. Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Tabel 24 Dampak Rencana Pembangunan TPA Sampah Terhadap Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Dampak Tutupan Lahan) No.

1

Tutupan Lahan

Kebun Campur

Jumlah

Luas TPA Sampah (Ha)

Prosentase (%)

10,41 0,26

25,39% 0,63%

Kec. Candimulyo Kec. Grabag

1,25

3,04%

Kec. Mertoyudan

29,08

70,94%

40,99

100,00%

Lokasi

Kec. Tempuran

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

8


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 25 Dampak Rencana Pembangunan TPA Sampah Terkait Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JER 4 Jumlah Luas (%) (Ha) Tinggi 39,41 96,12% Sedang 1,59 3,88% Rendah 0,00 0,00% Jumlah 40,99 100% Sumber : Analisis, 2016

JER 5 Jumlah Luas (%) (Ha) 39,36 96,01% 1,64 3,99% 0,00 0,00% 40,99 100%

Nilai Jasa Ekosistem

B. Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Tabel 26 Dampak Rencana Pembangunan TPA Sampah Terkait Isu Kualitas Udara dan Perubahan Iklim (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JER1

Nilai Jasa Ekosistem

Jumlah Luas (Ha)

Tinggi 39,36 Sedang 1,64 Rendah 0,00 Jumlah 40,99 Sumber : Analisis, 2016

JER 6 Jumlah Luas (Ha)

(%) 96,01% 3,99% 0,00% 100%

39,36 1,64 0,00 40,99

JED 3 Jumlah Luas (Ha)

(%) 96,01% 3,99% 0,00% 100%

(%)

39,36 1,64 0,00 40,99

96,01% 3,99% 0,00% 100%

C. Menurunnya Kualitas Tanah Tabel 27 Dampak Rencana Pembangunan TPA Sampah Terhadap Isu Menurunnya Kualitas Tanah (berdasarkan Jasa Ekosistem) JEC 1 Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

Jumlah Luas (Ha)

JED 1 (%)

Jumlah Luas (Ha)

39,41 96,12% 39,41 1,59 3,88% 1,59 0,00 0,00% 0,00 40,99 100% 40,99 Sumber : Analisis, 2016

JEP 5 (%) 96,12% 3,88% 0,00% 100%

Jumlah Luas (Ha) 39,41 1,59 0,00 40,99

(%) 96,12% 3,88% 0,00% 100%

JED 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 40,95 99,88% 0,05 0,12% 0,00 0,00% 40,99 100%

D. Rendahnya kualitas kesehatan masyarakat Tabel 28 Rencana Pembangunan TPA Sampah Terhadap Jasa Ekosistem Pengaturan Pengendalian Hama dan Penyakit (JER 8) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JER 8 Jumlah Luas (Ha) 39,36 1,64 0,00 40,99

(%) 96,01% 3,99% 0,00% 100%

tinggi

sedang

rendah

0.00% 4.00%

Sumber : Analisis, 2016

96.00%

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

9


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

E.

Tingginya Potensi Bencana Alam

Tabel 29 Rencana Pembangunan TPA Sampah Terkait Isu Tingginya Bencana Alam (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem)

Jasa Ekosistem Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JER 3 Jumlah Luas (Ha) 39,75 1,25 0,00 40,99

tinggi

(%) 96,96% 3,04% 0,00% 100%

sedang

rendah

0.00% 3.05% 96.95%

Sumber : Analisis, 2016

Tabel 30 Hasil Overlay Kerawanan Gerakan Tanah dengan Rencana Pembangunan TPA Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

Tinggi Menengah Tidak terdapat kerawanan gerakan tanah Total

(%)

Lokasi

8,48

20,70%

Kec. Grabag, Tempuran

31,26

76,27%

Kec. Candimulyo, Tempuran, Grabag

1,25

3,04%

40,99

100%

Kec. Mertoyudan

Sumber : Analisis, 2016

5. Jaringan Jalur kereta api Semarang-Magelang-Yogyakarta A. Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Tabel 31 Dampak Rencana Pembangunan Jalur Kereta Api Terhadap Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Dampak Tutupan Lahan) No.

Luas Jalur Kereta Api (Ha)

Tutupan Lahan

1

Hutan

2

Kebun Campur

3

Permukiman

4 5

Prosentase (%)

3,98

3,74%

30,69

28,87%

8,87

8,35%

Rumput Sawah Irigasi

0,03 27,44

0,02% 25,81%

6

Sawah Tadah Hujan

33,25

31,26%

7 8 9

Semak Tegalan Tubuh Air

0,51 1,30 0,27

0,48% 1,23% 0,25%

Jumlah

106,33

100,00%

Lokasi Kec. Grabag Kec. Borobudur, Candimulyo, Grabag, Mungkid, Salaman, Sedang, Tegalrejo Kec. Borobudur, Candimulyo, Grabag, Mungkid, Secang, Tegalrejo Kec. Borobudur, Secang Kec. Borobudur, Candimulyo, Mungkid Kec. Borobudur, Candimulyo, Grabag, Secang, Tegalrejo Kec. Salaman, Tegalrejo Kec. Borobudur, Candimulyo, Salaman, Secang Kec. Borobudur, Grabag, Mungkid, Secang, Tegalrejo

Sumber : Analisis, 2016

Tabel 32 Dampak Rencana Pembangunan Jalur Kereta Api Terkait Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JEP2 Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah

Jumlah Luas (Ha) 96,27 0,00 10,06

(%) 90,53% 0,00% 9,47%

JER 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 87,25 82,05% 6,11 5,75% 12,97 12,20%

JER 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 19,73 18,56% 81,65 76,78% 4,95 4,66%

JER 5 Jumlah Luas (Ha) 33,47 59,74 13,12

(%) 31,48% 56,18% 12,34%

JED 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 5,06 4,76% 92,19 86,70% 9,08 8,54%

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

10


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

JEP2 Jumlah Luas (%) (Ha) Jumlah 106,33 100,00% Sumber : Analisis, 2016

Nilai Jasa Ekosistem

JER 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 106,33 100,00%

JER 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 106,33 100,00%

JER 5 Jumlah Luas (%) (Ha) 106,33 100,00%

JED 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 106,33 100,00%

B. Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Tabel 33 Dampak Rencana Pembangunan Jalur Kereta Api Terkait Isu Kualitas Udara dan Perubahan Iklim (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem

JER1

JER 6

Jumlah Luas (Ha)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

Tinggi 23,71 Sedang 73,52 Rendah 9,10 Jumlah 106,33 Sumber : Analisis, 2016

22,30% 69,14% 8,56% 100,00%

25,01 68,21 23,71 106,33

JED 3 Jumlah Luas (Ha)

(%) 23,52% 64,14% 22,30% 100,00%

(%)

18,60 74,61 13,12 106,33

17,49% 70,17% 12,34% 100,00%

C. Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Tabel 34 Dampak Rencana Pembangunan Jalur Kereta Api Terhadap Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Nama DAS

Kecamatan

Luas (Ha)

(%)

DAS Progo

Borobudur

17,73

16,68%

DAS Progo

Candimulyo

11,91

11,20%

DAS Progo

Grabag

19,78

18,60%

DAS Progo

Mungkid

22,97

21,60%

DAS Progo

Salaman

0,64

0,60%

DAS Progo

Secang

24,30

22,85%

DAS Progo

Tegalrejo

9,01

8,47%

106,33

100,00%

Jumlah Sumber : Analisis, 2016

Tabel 35 Dampak Rencana Pembangunan Jalur Kereta Api Terkait Isu Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JEP 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 71,73 67,45% 23,36 21,96% 11,25 10,58% 106,33 100,00%

JEP 3 Jumlah Luas (%) (Ha) 18,60 17,49% 74,33 69,90% 13,40 12,60% 106,33 100,00%

JEP 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 18,88 17,76% 81,65 76,78% 5,81 5,46% 106,33 100,00%

JEP 5 Jumlah Luas (%) (Ha) 34,05 32,02% 62,91 59,16% 9,38 8,82% 106,33 100,00%

Lanjutan JER 7 Jumlah Luas (%) (Ha) Tinggi 32,61 30,67% Sedang 68,49 64,41% Rendah 5,23 4,92% Jumlah 106,33 100,00% Sumber : Analisis, 2016 Nilai Jasa Ekosistem

JER 8 Jumlah Luas (%) (Ha) 22,22 20,89% 74,75 70,30% 9,36 8,81% 106,33 100,00%

JED 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 34,61 32,55% 66,77 62,80% 22,22 20,89% 106,33 100,00%

JED 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 77,49 72,87% 19,75 18,57% 9,10 8,56% 106,33 100,00%

JEC 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 34,33 32,28% 62,93 59,18% 9,08 8,54% 106,33 100,00%

D. Tingginya potensi bencana alam

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

11


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 36 Hasil Overlay Kerawanan Gerakan Tanah dengan Rencana Pembangunan Jalur Kereta Api Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

(%)

Lokasi Kecamatan Borobudur, Grabag, Salaman, Secang Kecamatan Borobudur, Candimulyo, Grabag, Mungkid, Salaman, Secang, Tegalrejo

Tinggi

12,41

11,67%

Menengah

51,28

48,23%

Rendah

13,82

12,99%

Kecamatan Borobudur, Mungkid

Tidak ada Gerakan Tanah

28,83

27,11%

Kecamatan Grabag, Mungkid, Secang

106,33

100%

Total Sumber : Analisis, 2016

Tabel 37 Rencana Pembangunan Jalur Kereta Api Terkait Isu Tingginya Bencana Alam (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JER 3 Jumlah Luas (Ha) 70,15 21,02 15,16 106,33

tinggi

(%) 65,97% 19,77% 14,26% 100,00%

menengah

rendah

14.26% 65.97%

19.77%

Sumber : Analisis, 2016

6. Pembangunan Jalur Bedah Menoreh A. Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Tabel 38 Dampak Pembangunan Jalur Bedah Menoreh Terhadap Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Dampak Tutupan Lahan) No.

Tutupan Lahan

1 2 3 4 5 6 7 8

Kebun Campur Permukiman Rumput Sawah Irigasi Sawah Tadah Hujan Semak Tegalan Tubuh Air

Luas Program Bedah Menoreh (Ha) 24,68 14,42 0,06 2,70 0,25 0,25 0,47 0,02

Jumlah

Prosentase (%) 57,60% 33,64% 0,15% 6,29% 0,58% 0,58% 1,10% 0,05%

42,85

Lokasi Kecamatan Borobudur dan Salaman Kecamatan Borobudur dan Salaman Kecamatan Borobudur dan Salaman Kecamatan Borobudur dan Salaman Kecamatan Borobudur Kecamatan Salaman Kecamatan Borobudur dan Salaman Kecamatan Salaman

100,00%

Sumber : Analisis, 2016

Tabel 39 Dampak Pembangunan Jalur Bedah Menoreh Terkait Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JEP2 Nilai Jasa Ekosistem

Jumlah Luas (Ha) Tinggi 10,69 Sedang 0,58 Rendah 31,58 Jumlah 42,85 Sumber : Analisis, 2016

JER 2 (%)

24,95% 1,36% 73,68% 100,00%

Jumlah Luas (Ha) 199,41 58,01 65,49 42,85

JER 4 (%)

61,75% 17,97% 20,28% 100,00%

Jumlah Luas (Ha) 2,76 29,61 10,49 42,85

JER 5 (%)

6,44% 69,09% 24,47% 100,00%

Jumlah Luas (Ha) 4,07 22,95 15,83 42,85

JED 2 (%)

9,49% 53,57% 36,95% 100,00%

Jumlah Luas (Ha) 13,76 19,61 9,48 42,85

(%) 32,11% 45,76% 22,13% 100,00%

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

12


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

B. Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Tabel 40 Dampak Pembangunan Jalur Bedah Menoreh Terkait Isu Kualitas Udara dan Perubahan Iklim (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JER1

Nilai Jasa Ekosistem

Jumlah Luas (Ha)

Tinggi 23,32 Sedang 8,72 Rendah 10,81 Jumlah 42,85 Sumber : Analisis, 2016

JER 6 (%)

Jumlah Luas (Ha)

54,42% 20,36% 25,22% 100,00%

2,33 24,69 15,83 42,85

JED 3 (%)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

5,45% 57,61% 36,95% 100,00%

1,64 25,38 15,83 42,85

3,84% 59,22% 36,95% 100,00%

C. Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Tabel 41 Dampak Pembangunan Jalur Bedah Menoreh Terhadap Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Nama DAS

Kecamatan

Luas (Ha)

(%)

DAS Progo

Borobudur

21,18

49,42%

DAS Progo

Salaman

21,68

50,58%

42,85

100,00%

Jumlah Sumber : Analisis, 2016

Tabel 42 Dampak Pembangunan Jalur Bedah Menoreh Terkait Isu Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JEP 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 3,64 8,50% 21,59 50,39% 17,62 41,11% 42,85 100,00%

JEP 3 Jumlah Luas (%) (Ha) 2,68 6,26% 24,23 56,54% 15,94 37,20% 42,85 100,00%

JEP 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 1,75 4,09% 30,03 70,08% 11,07 25,84% 42,85 100,00%

JEP 5 Jumlah Luas (%) (Ha) 4,97 11,59% 26,97 62,94% 10,92 25,47% 42,85 100,00%

Lanjutan JER 7 Jumlah Luas (%) (Ha) Tinggi 2,82 6,59% Sedang 29,28 68,31% Rendah 10,76 25,10% Jumlah 42,85 100,00% Sumber : Analisis, 2016 Nilai Jasa Ekosistem

JER 8 Jumlah Luas (%) (Ha) 2,10 4,90% 27,28 63,65% 13,48 31,45% 42,85 100,00%

JED 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 8,66 20,20% 23,55 54,96% 10,64 24,84% 42,85 100,00%

JED 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 23,56 54,97% 8,49 19,81% 10,81 25,22% 42,85 100,00%

JEC 1 Jumlah Luas (%) (Ha) 4,49 10,48% 28,88 67,39% 9,48 22,13% 42,85 100,00%

D. Tingginya potensi bencana alam Kerawanan gerakan tanah Tabel 43 Hasil Overlay Kerawanan Gerakan Tanah dengan Pembangunan Jalur Bedah Menoreh Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

(%)

Lokasi

Tinggi

25,30

37,12%

Kecamatan Borobudur dan Salaman

Menengah

13,92

32,48%

Kecamatan Borobudur dan Salaman

3,63

8,48%

42,85

100%

Rendah Total

Kecamatan Borobudur

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

13


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Jasa ekosistem Tabel 44 Pembangunan Jalur Bedah Menoreh Terkait Isu Tingginya Bencana Alam (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JER 3 Jumlah Luas (Ha) 1,32 22,38 19,16 42,85

(%) 3,07% 52,22% 44,71% 100,00%

tinggi

sedang

rendah

44.70% 3.08% 52.22%

Sumber : Analisis, 2016

7. Penetapan kawasan dan strategi penanganan kawasan hutan produksi berdasarkan kesesuaian tanahnya Tabel 45 Luasan Kawasan Hutan Produksi di Kabupaten Magelang No.

Jenis Kawasan Hutan Produksi

Kecamatan Bandongan

1

Kawasan Hutan Produksi Terbatas

1,79%

Grabag

552,55

28,00%

Kajoran

591,64

29,98%

60,04

3,04%

Ngablak

473,79

24,00%

Salaman

10,60

0,54%

249,70

12,65%

1.973,73

100,00%

Bandongan

204,30

11,71%

Grabag

184,01

10,55%

Kajoran

546,06

31,31%

Kaliangkrik

300,27

17,22%

Ngablak

24,25

1,39%

Salaman

27,69

1,59%

Tempuran

212,34

12,18%

Windusari

245,01

14,05%

1.743,93

100,00%

Kaliangkrik

Jumlah

2

(%)

35,41

Windusari

Kawasan Hutan Produksi Tetap

Luas (Ha)

Jumlah Sumber : Analisis, 2016

8. Penetapan kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan untuk mendukung program ketahanan pangan nasional; A. Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Tabel 46 Dampak Rencana Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan Terhadap Terkait Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah

JEP2 Jumlah (%) Luas (Ha) 32.848,87 84,21% 30,66 0,08% 6.127,30 15,71%

JER 2 Jumlah (%) Luas (Ha) 24.620,26 63,12% 13.368,57 34,27% 1.018,00 2,61%

JER 4 Jumlah (%) Luas (Ha) 10.572,20 27,10% 22.495,27 57,67% 5.939,37 15,23%

JER 5 Jumlah (%) Luas (Ha) 4.849,45 12,43% 27.722,49 71,07% 6.434,89 16,50%

JED 2 Jumlah (%) Luas (Ha) 868,72 2,23% 32.821,73 84,14% 5.316,38 13,63%

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

14


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Nilai Jasa Ekosistem Jumlah

JEP2 Jumlah (%) Luas (Ha) 39.006,83 100,00%

JER 2 Jumlah (%) Luas (Ha) 39.006,83 100,00%

JER 4 Jumlah (%) Luas (Ha) 39.006,83 100,00%

JER 5 Jumlah (%) Luas (Ha) 39.006,83 100,00%

JED 2 Jumlah (%) Luas (Ha) 39.006,83 100,00%

Sumber : Analisis, 2016

B. Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Tabel 47 Dampak Rencana Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Berkelanjutan Terkait Isu Kualitas Udara dan Perubahan Iklim (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JER1

Nilai Jasa Ekosistem

Jumlah Luas (Ha)

JER 6 (%)

Jumlah Luas (Ha)

JED 3 Jumlah Luas (Ha)

(%)

(%)

Tinggi

7.527,70

19,30%

3.785,19

9,70%

1.904,17

4,88%

Sedang

30.708,46

78,73%

34.052,46

87,30%

35.942,78

92,14%

Rendah

770,67

1,98%

1.169,18

3,00%

1.159,88

2,97%

Jumlah

39.006,83

100,00%

39.006,83

100,00%

39.006,83

100,00%

Sumber : Analisis, 2016

C. Menurunnya Kualitas Tanah Tabel 48 Dampak Rencana Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Berkelanjutan Terhadap Isu Menurunnya Kualitas Tanah (berdasarkan Jasa Ekosistem) JEP 1 Jumlah (%) Luas (Ha) 24.150,38 61,91% 14.214,25 36,44% 642,19 1,65% 39.006,83 100,00%

Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JEP 3 Jumlah (%) Luas (Ha) 2.160,84 5,54% 35.641,02 91,37% 1.204,96 3,09% 39.006,83 100,00%

JEP 4 Jumlah (%) Luas (Ha) 1.957,94 5,02% 23.007,25 58,98% 14.041,64 36,00% 39.006,83 100,00%

JEP 5 Jumlah (%) Luas (Ha) 5.406,74 13,86% 32.780,83 84,04% 819,26 2,10% 39.006,83 100,00%

JER 3 Jumlah (%) Luas (Ha) 21.151,25 54,22% 16.607,53 42,58% 1.248,05 3,20% 39.006,83 100,00%

JER 7 Jumlah (%) Luas (Ha) 11.936,70 30,60% 20.966,87 53,75% 6.103,26 15,65% 39.006,83 100,00%

Lanjutan Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JEC 1 Jumlah Luas (Ha) 5.360,32 27.442,32 6.204,18 39.006,83

(%) 13,74% 70,35% 15,91% 100,00%

JEC 2 Jumlah Luas (Ha) 7.680,67 27.259,99 4.066,16 39.006,83

JEC 3 Jumlah Luas (Ha) 7.028,47 30.850,18 1.128,17 39.006,83

(%) 19,69% 69,89% 10,42% 100,00%

(%) 18,02% 79,09% 2,89% 100,00%

JED 1 Jumlah Luas (Ha) 5.446,44 27.531,21 6.029,18 39.006,83

(%) 13,96% 70,58% 15,46% 100,00%

JED 4 Jumlah Luas (Ha) 29.612,49 8.683,23 711,11 39.006,83

Sumber : Analisis, 2016

D. Rendahnya Kualitas Kesehatan Masyarakat Tabel 49 Rencana Penetapan Kawasan Lahan Pertanian Berkelanjutan Terhadap Jasa Ekosistem Pengaturan Pengendalian Hama dan Penyakit (JER 8) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah Sumber : Analisis, 2016

JER 8 Jumlah Luas (Ha) 2.724,33 30.231,03 6.051,47 39.006,83

(%) 6,98% 77,50% 15,51% 100,00%

tinggi

sedang

rendah

15.51% 6.98%

77.50%

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

15

(%) 75,92% 22,26% 1,82% 100,00%


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

9. Mengarahkan kegiatan industri sesuai klasifikasinya ke kawasan Peruntukan industri A. Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Tabel 50 Dampak Kawasan Peruntukan Industri Terhadap Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Dampak Tutupan Lahan) No. 1

Kawasan Peruntukan Industri (Ha)

Tutupan Lahan Industri

2 3 4 5 6

Kebun Campur Permukiman Sawah Irigasi Sawah Tadah Hujan Tegalan Jumlah Sumber : Analisis, 2016

Prosentase (%)

166,85

47,93%

84,24 1,86 80,71 12,34 2,11 348,12

24,20% 0,53% 23,18% 3,55% 0,61% 100,00%

Lokasi Kec. Dukun, Grabag, Mertoyudan, Mungkid, Muntilan, Secang, Tegalrejo, Tempuran, Windusari Kec. Mertoyudan, Secang, Tempuran Kec. Secang Kec. Mertoyudan, Tempuran Kec. Secang Kec. Secang

Jasa Ekosistem Tabel 51 Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Industri Terkait Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JEP2 Jumlah Luas (%) (Ha) Tinggi 291,83 83,83% Sedang 0,00 0,00% Rendah 56,29 16,17% Jumlah 348,12 100,00% Sumber : Analisis, 2016 Nilai Jasa Ekosistem

JER 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 184,59 53,03% 23,70 6,81% 139,82 40,17% 348,12 100,00%

JER 4 Jumlah Luas (%) (Ha) 83,25 23,91% 228,11 65,53% 36,76 10,56% 348,12 100,00%

JER 5 Jumlah Luas (%) (Ha) 124,01 35,62% 67,80 19,48% 156,31 44,90% 348,12 100,00%

JED 2 Jumlah Luas (%) (Ha) 35,71 10,26% 209,34 60,13% 103,07 29,61% 348,12 100,00%

B. Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Tabel 52 Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Industri Terkait Isu Kualitas Udara dan Perubahan Iklim (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem

JER1 Jumlah Luas (Ha)

JER 6 (%)

Jumlah Luas (Ha)

JED 3 Jumlah Luas (Ha)

(%)

(%)

Tinggi

75,97

21,82%

76,39

21,94%

75,97

21,82%

Sedang

115,85

33,28%

115,42

33,15%

115,85

33,28%

Rendah

156,31

44,90%

156,31

44,90%

156,31

44,90%

Jumlah

348,12

100,00%

348,12

100,00%

348,12

100,00%

Sumber : Analisis, 2016

C. Menurunnya Kualitas Tanah Tabel 53 Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Industri Terkait Isu Menurunnya Kualitas Tanah (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JEP 1 Nilai Jasa Ekosistem Tinggi

Jumlah Luas (Ha) 134,90

JEP 3 (%) 38,75%

Jumlah Luas (Ha) 75,97

JEP 4 (%) 21,82%

Jumlah Luas (Ha)

JEP 5 (%)

76,03

21,84%

Jumlah Luas (Ha) 129,51

(%) 37,20%

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

16


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

JEP 1 Nilai Jasa Ekosistem

JEP 3

Jumlah Luas (Ha)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

JEP 4 (%)

JEP 5

Jumlah Luas (Ha)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

(%)

Sedang

73,40

21,08%

115,78

33,26%

171,82

49,36%

62,23

17,88%

Rendah

139,82

40,17%

156,38

44,92%

100,26

28,80%

156,38

44,92%

Jumlah

348,12

100,00%

348,12

100,00%

348,12

100,00%

348,12

100,00%

Lanjutan JED 1 Nilai Jasa Ekosistem

JED 4

Jumlah Luas (Ha)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

JER 7 (%)

JEC 1

Jumlah Luas (Ha)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

(%)

Tinggi

146,07

41,96%

138,20

39,70%

124,75

35,84%

129,58

37,22%

Sedang

145,77

41,87%

53,61

15,40%

130,26

37,42%

115,47

33,17%

Rendah

56,29

16,17%

156,31

44,90%

93,11

26,75%

103,07

29,61%

Jumlah

348,12

100,00%

348,12

100,00%

348,12

100,00%

348,12

100,00%

Sumber : Analisis, 2016

D. Rendahnya Kualitas Kesehatan Masyarakat Tabel 54 Rencana Kawasan Peruntukan Industri Terhadap Jasa Ekosistem Pengaturan Pengendalian Hama dan Penyakit (JER 8) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JER 8 Jumlah Luas (Ha) 76,09 115,72 156,31 348,12

(%) 21,86% 33,24% 44,90% 100,00%

tinggi

rendah

44.90% 21.86% 33.24%

Sumber : Analisis, 2016

E.

sedang

Tingginya potensi bencana alam Kerawanan gerakan tanah Tabel 55 Hasil Overlay Kerawanan Gerakan Tanah dengan Rencana Kawasan Peruntukan Industri Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah Tinggi Menengah Rendah Tidak Memiliki Kerawanan Gerakan Tanah Total

Luas (Ha)

(%)

Lokasi

70,32

20,20%

Kec. Secang, Tempuran, Windusari

180,65

51,89%

Kec. Grabag, Secang, Tegalrejo, Tempuran, Mungkid, dan Muntilan

6,85

1,97%

90,36

25,95%

348,12

100,00%

Kec. Mungkid dan Muntilan Kec. Dukun, Mertoyudan, Mungkid, dan Secang

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

17


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Jasa Ekosistem Tabel 56 Rencana Arahan Kegiatan Industri Terkait Isu Tingginya Bencana Alam (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JER 3 Jumlah Luas (Ha) 117,46 74,35 156,31 348,12

Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

(%) 33,74% 21,36% 44,90% 100,00%

Sumber : Analisis, 2016

tinggi

sedang

44.90%

rendah

33.74%

21.36%

10. Pertambangan mineral dan batu bara (mineral logam, mineral bukan logam dan batuan) A. Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Tutupan Lahan Tabel 57 Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Pertambangan Terhadap Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Dampak Tutupan Lahan) No.

Tutupan Lahan

1

Hutan

2

Industri

3

Kebun Campur

4

Permukiman

5

Rumput

6

Sawah Irigasi

7

Sawah Tadah Hujan

8

Luas (Ha)

(%)

Lokasi

49,07

1,18%

Kecamatan Candimulyo, Pakis, Sawangan, Srumbung

0,42

0,01%

Kecamatan Muntilan

1.248,90

30,05%

Kecamatan Borobudur, Candimulyo, Dukun, Mertoyudan, Mungkid, Muntilan, Ngluwar, Salam, Sawangan, Srumbung

681,26

16,39%

Kecamatan Dukun, Mungkid, Muntilan, Ngluwar, Salam, Sawangan, Srumbung

45,03

1,08%

Kecamatan Borobudur, Candimulyo, Dukun, Mungkid, Muntilan, Ngluwar, Salam, Sawangan, Srumbung

1.221,34

29,38%

Kecamatan Candimulyo, Dukun, Mungkid, Muntilan, Ngluwar, Salam, Sawangan, Srumbung

415,09

9,99%

Kecamatan Mungkid, Muntilan, Ngluwar, Salam, Sawangan, Srumbung

Semak

29,90

0,72%

Kecamatan Dukun, Mungkid, Muntilan, Ngluwar, Salam

9

Tegalan

4,48

0,11%

Kecamatan Candimulyo, Mungkid, Ngluwar, Salam

10

Tubuh Air

460,91

11,09%

4.156,39

100,00%

Jumlah

Kecamatan Borobudur, Candimulyo, Dukun, Mertoyudan, Mungkid, Muntilan, Ngluwar, Salam, Sawangan, Srumbung

Sumber : Analisis, 2016

Jasa Ekosistem Tabel 58 Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Pertambangan Terhadap Terkait Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JEP2 Jumlah (%) Luas (Ha) 3.718,04 96,63% 0,00 0,00% 129,51 3,37% 3.847,55 100,00%

JER 2 Jumlah (%) Luas (Ha) 2.231,70 58,00% 1.134,19 29,48% 481,65 12,52% 3.847,55 100,00%

JER 4 Jumlah (%) Luas (Ha) 1.778,02 46,21% 1.932,20 50,22% 137,34 3,57% 3.847,55 100,00%

JER 5 Jumlah (%) Luas (Ha) 960,00 24,95% 2.253,05 58,56% 634,50 16,49% 3.847,55 100,00%

JED 2 Jumlah (%) Luas (Ha) 245,68 6,39% 3.029,48 78,74% 572,39 14,88% 3.847,55 100,00%

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

18


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

B. Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Tabel 59 Dampak Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Pertambangan Terkait Isu Kualitas Udara dan Perubahan Iklim (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JER1 Nilai Jasa Ekosistem

JER 6

Jumlah Luas (Ha)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

JED 3 Jumlah Luas (Ha)

(%)

(%)

Tinggi

433,87

11,28%

753,60

19,59%

414,77

10,78%

Sedang

2.812,08

73,09%

2.505,60

65,12%

2.834,50

73,67%

Rendah

601,60

15,64%

588,36

15,29%

598,29

15,55%

Jumlah

3.847,55

100,00%

3.847,55

100,00%

3.847,55

100,00%

Sumber : Analisis, 2016

C. Menurunnya Kualitas Tanah Tabel 60 Dampak Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Pertambangan Terkait Isu Menurunnya Kualitas Tanah (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JEP 1

JEP 3

JEP 4

JED 1

JEC 1

Nilai Jasa Ekosistem

Jumlah Luas (Ha)

Tinggi

2.129,56

55,35%

428,72

11,14%

732,98

19,05%

1.031,98

26,82%

697,03

18,12%

Sedang

1.224,40

31,82%

2.545,61

66,16%

2.102,22

54,64%

2.657,48

69,07%

2.579,94

67,05%

Rendah

493,60

12,83%

873,22

22,70%

1.012,35

26,31%

158,09

4,11%

570,58

14,83%

Jumlah

3.847,55

100,00%

3.847,55

100,00%

3.847,55

100,00%

3.847,55

100,00%

3.847,55

100,00%

Jumlah Luas (Ha)

(%)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

(%)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

Sumber : Analisis, 2016

D. Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung DAS (Daerah Aliran Sungai) Tabel 61 Dampak Rencana Rencana Kawasan Peruntukan Pertambangan Terhadap Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Nama DAS

Kecamatan

Luas (Ha)

(%)

DAS Progo

Borobudur

0,12

0,00%

DAS Progo

Candimulyo

0,12

0,00%

DAS Progo

Dukun

694,94

16,66%

DAS Progo

Mertoyudan

0,03

0,00%

DAS Progo

Mungkid

580,15

13,90%

DAS Progo

Muntilan

388,63

9,31%

DAS Progo

Ngluwar

420,48

10,08%

DAS Progo

Pakis

0,02

0,00%

DAS Progo

Salam

510,96

12,25%

DAS Progo

Sawangan

341,18

8,18%

DAS Progo

Srumbung

1.235,74

29,62%

4.172,38

100,00%

Jumlah Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

19


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Tabel 62 Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Pertambangan Terkait Isu Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JED 4 JEP 5 JER 7 Nilai Jasa Ekosistem

Jumlah Luas (Ha)

(%)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

Jumlah Luas (Ha)

(%)

Tinggi

612,29

15,91%

1.832,57

47,63%

2.815,70

73,18%

Sedang

2.296,62

59,69%

1.547,68

40,23%

475,94

12,37%

Rendah

938,65

24,40%

467,30

12,15%

555,91

14,45%

Jumlah

3.847,55

100,00%

3.847,55

100,00%

3.847,55

100,00%

Sumber : Analisis, 2016

E.

Rendahnya Kualitas Kesehatan Masyarakat

Tabel 63 Rencana Kawasan Peruntukan Pertambangan Terhadap Jasa Ekosistem Pengaturan Pengendalian Hama dan Penyakit (JER 8) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JER 8 Jumlah Luas (Ha) 437,66 2.772,31 637,58 3.847,55

(%) 11,38% 72,05% 16,57% 100,00%

Sumber : Analisis, 2016

F.

tinggi

sedang

rendah

16.57% 11.38%

72.05%

Tingginya potensi bencana alam Kerawanan gerakan tanah

Tabel 64 Hasil Overlay Kerawanan Gerakan Tanah dengan Rencana Peruntukan Kawasan Pertambangan Tingkat Kerawanan Luas (Ha) (%) Lokasi Gerakan Tanah Kecamatan Borobudur, Candimulyo, Mungkid, Ngluwar, Tinggi 36.191,70 37,35% Pakis, Sawangan Kecamatan Candimulyo, Dukun, Mertoyudan, Mungkid, Menengah 43.604,68 45,00% Pakis, Salam, Sawangan, Srumbung Kecamatan Borobudur, Candimulyo, Dukun, Mertoyudan, Rendah 17.095,45 17,64% Mungkid, Muntilan, Ngluwar, Salam, Sawangan, Srumbung Jumlah

96.891,83

100,00%

Kerawanan Erupsi Gunung Merapi Tabel 65 Rencana Peruntukan Kawasan Pertambangan Terhadap Kerawanan Erupsi Gunung Merapi Kerawanan Erupsi Merapi

Tingkat Zona Rawan I Zona Rawan II Zona Rawan III

Kecamatan Kecamatan Dukun, Muntilan, Ngluwar, Salam, Sawangan, Srumbung Kecamatan Dukun, Sawangan, Srumbung Kecamatan Dukun, Srumbung Jumlah

Luas (Ha)

(%)

1.955,89

9,50%

8.733,87 9.903,27 20.593,03

42,41% 48,09% 100,00%

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

20


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Jasa Ekosistem Tabel 66 Rencana Peruntukan Kawasan Pertambangan Terkait Isu Tingginya Bencana Alam (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JER 3 Jumlah Luas (Ha) 1.903,35 1.389,58 554,63 3.847,55

Sumber : Analisis, 2016

(%) 49,47% 36,12% 14,42% 100,00%

tinggi

sedang

rendah

14.42% 49.47% 36.12%

Kotak 5.1 Konflik Sosial Perebutan Air sebagai Dampak dari Aktivitas Penambangan Pasir dan Batu yang Merusak Lingkungan Salah satu lokasi penambangan pasir dan batu di Kabupaten Magelang adalah di Desa Keningar, Kecamatan Dukun. Aktivitas penambangan pasir dan baru telah merusak lingkungan karena banyak tebing yang dilongsorkan untuk diambil sumber daya mineralnya. Penambangan tersebut juga merusak lahan pertanian warga dan saluran irigasi masyarakat sehingga terjadi konflik sosial yaitu perebutan air untuk mengairi sawah. Saluran irigasi dahulu merupakan bantuan dari Gubernur kemudian setelah satu tahun dibangun sudah rusak akibat terkena tebing yang longsor.

Penambangan pasir dan batu tersebut menggunakan alat berat di lokasi kaki Gunung Merapi (7 km dari pucak Gunung Merapi yang berdampak merusak DAS (Daerah Aliran Sungai). Wilayah penambangan tersebut masuk ke dalam Kawasan Rawan Bencana III (KRB III). Dampaknya dapat menyebabkan banjir lahar Gunung Merapi yang langsung mengarah ke permukiman warga di Desa Keningar, Kecamatan Dukun. Langkah yang telah dilakukan warga di Desa Keningar : Melakukan protes warga terhadap aktivitas penambangan yang merusak lingkungan, seperti penambangan oleh CV Mitra Karya seluas 17,43 ha dan penambang bernama Saeful Anam seluas 9 ha. Masyarakat membuat Peraturan Desa (PERDES) No: 03/Kep.Ds.Kn/XII/2004 tentang Pelestarian Alam dan Larangan Penambangan Bahan Galian Golongan C di lahan-lahan Warga Pertanian/tegalan Perorangan Yang Berfungsi Sebagai Daerah Resapan Air.

Kotak 5.2 Konflik Sosial Penolakan Masyarakat terhadap Aktivitas Penambangan yang Merusak Lingkungan Masyarakat di lokasi penambangan yaitu di Dusun Kaligesik, Desa Kemiren dan Desa Kaliurang, Kecamatan Srumbung tepatnya di Sungai Bebeng melakukan penolakan atas aktivitas penambangan yang telah merusak lingkungan. Aksi penolakan masyarakat tersebut dilampiaskan dengan membakar fasilitas milik para penambang liar (gubug uang digunakan tempat istirahat dan bermalam penambang), merusak tempat penatikan retribusi truk dan fasilitas penambang, dan merobohkan portal pintu masuk menuju lokasi penambangan. Aktivitas penambangan telah dilakukan selama 5 bulan yang dilakukan oleh kelompok penambang pasir CV Sapu Jagad. Keinginan masyarakat adalah agar penambangan pasir di Sungai Bebeng ditutup karena merusak lingkungan.

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

21


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kotak 5.3 Pendapat Serikat Buruh Slenggrong Merapi Punokawan terhadap Aksi Penolakan Masyarakat Serikat Buruh Slenggrong Merapi Punokawan mendukung aksi penolakan masyarakat terhadap aktivitas penambangan yang tidak memiliki izin penambangan dan penambangan yang merusak lingkungan. Namun, terdapat hal yang disayangkan karena aksi penolakan masyarakat tersebut membakar pos pemantauan dan perusakan portal malam milik serikat buruh Slenggrong Merapi Punokawan yang tidak terkait dengan penambangan yang dilakukan di sekitar sungai tersebut. Selain itu, masyarakat juga merusak pos pemantau banjir lahar. Perwakilan serikat buruh Slenggrong Merapi Punokawan menyatakan bahwa kegiatan penambangan baik manual maupun menggunakan alat berat, tetapi daya rusak penambangan dengan manual lebih kecil dibandingkan dengan menggunakan alat berat. Mereka sepakat apabila penambangan ditutup karena tidak memiliki izin atau ilegal tetapi pemerintah juga perlu menyediakan lapangan kerja bagi penambang manual yang harus beralih pekerjaan. Perizinan bagi penambang manual sulit dipenuhi karena persyaratan pendaftaran yang cukup sulit yaitu perlu adanya ahli tambang yang sulit dipenuhi bagi penambang manual dan biaya pengajuan IUP yang mahal, hasilnya pengusaha tambang yang mudah mendapatkan izin tambang. Pemerintah perlu menertibkan penambangan yang merusak lingkungan dengan melarang penambangan menggunakan alat berat dan harus dimilikinya izin penambangan galian golongan C di Merapi.

11. Perwujudan kawasan permukiman (penyediaaan prasarana, sarana, dan utilitas permukiman perkotaan sesuai ketentuan yang dipersyaratkan) A. Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Tabel 67 Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman Terhadap Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Dampak Tutupan Lahan) No.

Jenis Kawasan Permukiman

Tutupan Lahan Industri Kebun Campur

1

Kawasan Permukiman Perdesaan

Kawasan Permukiman Perkotaan

Prosentase (%) 0,01%

174,05

1,35%

12.626,14

98,03%

6,99

0,05%

Sawah Irigasi

17,09

0,13%

Sawah Tadah Hujan

37,62

0,29%

15,95 12.879,48

0,12% 100,00%

Permukiman Rumput

Tegalan Jumlah

2

Luas rencana permukiman (Ha) 1,63

Kebun campur

1.131,50

12,83%

Kolam Permukiman

3,89 6.251,19

0,04% 70,87%

46,25

0,52%

Sawah Irigasi

994,88

11,28%

Sawah Tadah Hujan

357,77

4,06%

Semak

9,10

0,10%

Tegalan

26,53

0,30%

Rumput

Lokasi Kec. Grabag Kec. Borobudur, Candimulyo, Grabag, Mertoyudan, Mungkid, Salaman, Secang, Tempuran, Windusari 21 kecamatan Kec. Borobudur, Candimulyo, Grabag, Mertoyudan, Mungkid, Salaman Kec. Borobudur, Candimulyo, Mertoyudan, Salaman Kec. Bandongan, Borobudur, Grabag, Secang Windusari Kec. Grabag, Mungkid, Salaman, Secang Kec. Bandongan, Borobudur, Candimulyo, Grabag, Mertoyudan, Mungkid, Muntilan, Salaman, Secang, Tegalrejo, Tempuran Windusari Kec. Bandongan, Mungkid, Muntilan, Secang 21 kecamatan Kec. Borobudur, Grabag, Mertoyudan, Mungkid Muntilan, Salaman, Secang, Tegalrejo, Tempuran, Windusari Kec. Borobudur, Candimulyo, Mertoyudan Mungkid, Muntilan, Salaman, Tempuran Kec. Bandongan, Grabag, Mertoyudan, Secang Tegalrejo, Windusari Kec. Grabag, Mertoyudan, Secang, Tegalrejo Kec. Borobudur, Mertoyudan, Mungkid, Salaman, Secang, Tegalrejo

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

22


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

No.

Jenis Kawasan Tutupan Lahan Permukiman Jumlah

Luas rencana permukiman (Ha) 8.821,10

Total Keseluruhan

Prosentase (%)

Lokasi

100,00%

21.700,57

Sumber : Analisis, 2016

Tabel 68 Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman Terkait Isu Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) JEP2 Jumlah (%) Luas (Ha) 19.738,87 90,96% 13,29 0,06% 1.948,41 8,98% 21.700,57 100%

Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JER 2 Jumlah (%) Luas (Ha) 5.189,79 23,92% 4.037,12 18,60% 12.473,66 57,48% 21.700,57 100%

JER 4 Jumlah (%) Luas (Ha) 2.846,79 13,12% 17.058,79 78,61% 1.794,99 8,27% 21.700,57 100%

JER 5 Jumlah (%) Luas (Ha) 2.442,90 11,26% 3.894,59 17,95% 15.363,07 70,80% 21.700,57 100%

JED 2 Jumlah Luas (Ha) 3.515,59 5.909,01 12.275,98 21.700,57

(%) 16,20% 27,23% 56,57% 100%

Sumber : Analisis, 2016

B. Kualitas Udara dan Perubahan Iklim Tabel 69 Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman Terkait Isu Kualitas Udara dan Perubahan Iklim (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem

JER1 Jumlah Luas (Ha)

JER 6 (%)

Tinggi 2.357,18 Sedang 4.187,38 Rendah 15.156,02 Jumlah 21.700,57 Sumber : Analisis, 2016

10,86% 19,30% 69,84% 100%

Jumlah Luas (Ha)

JED 3 (%)

2.366,91 4.099,34 15.234,32 21.700,57

10,91% 18,89% 70,20% 100%

Jumlah Luas (Ha)

(%)

1.913,12 4.557,36 15.230,10 21.700,57

8,82% 21,00% 70,18% 100%

C. Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Tabel 70 Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman Terhadap Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung Nama DAS DAS Progo DAS Bogowonto DAS Tuntang

Jenis Kawasan Permukiman Kawasan Permukiman Perdesaan

Kecamatan

Luas (Ha)

21 kecamatan

Jumlah Kawasan Permukiman Perkotaan

DAS Progo

21 kecamatan

Total Keseluruhan

(%)

12.444,11

96,62%

432,49

3,36%

2,87

0,02%

12.879,48

100,00%

8.821,10

100,00%

21.700,57

Sumber : Analisis, 2016

Tabel 71 Dampak Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman Terkait Isu Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JEP 1 Jumlah (%) Luas (Ha) 4.209,17 19,40% 5.169,31 23,82% 12.322,08 56,78% 21.700,57 100%

JEP 3 Jumlah (%) Luas (Ha) 1.965,99 9,06% 4.488,66 20,68% 15.245,92 70,26% 21.700,57 100%

JEP 4 Jumlah (%) Luas (Ha) 1.940,37 8,94% 17.143,73 79,00% 2.616,47 12,06% 21.700,57 100%

JEP 5 Jumlah (%) Luas (Ha) 2.731,06 12,59% 3.790,98 17,47% 15.178,53 69,95% 21.700,57 100%

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

23


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Lanjutan Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JER 7 Jumlah (%) Luas (Ha) 13.565,26 62,51% 6.227,69 28,70% 1.907,62 8,79% 21.700,57 100%

JER 8 Jumlah (%) Luas (Ha) 2.104,76 9,70% 4.267,23 19,66% 15.328,58 70,64% 21.700,57 100%

JED 1 Jumlah (%) Luas (Ha) 5.581,58 25,72% 14.410,05 66,40% 1.708,94 7,88% 21.700,57 100%

JED 4 Jumlah (%) Luas (Ha) 5.489,51 25,30% 1.067,43 4,92% 15.143,64 69,78% 21.700,57 100%

JEC 1 Jumlah (%) Luas (Ha) 2.718,14 12,53% 6.619,35 30,50% 12.363,08 56,97% 21.700,57 100%

Sumber : Analisis, 2016

D. Tingginya potensi bencana alam Kerawanan gerakan tanah Tabel 72 Hasil Overlay Kerawanan Gerakan Tanah dengan Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman Kawasan Permukiman Perkotaan

Kawasan Permukiman Perdesaan Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

Tinggi

(%)

Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

(%)

3.472,74

26,89%

Tinggi

394,11

4,47%

5.140,13

39,81%

Menengah

2.697,19

30,57%

Rendah

2.786,83

21,58%

Rendah

2.173,92

24,64%

Tidak Memiliki Kerawanan Gerakan Tanah

1.512,55

11,71%

Tidak Memiliki Kerawanan Gerakan Tanah

3.556,96

40,32%

12.879,48

100,00%

Total

8.821,10

100,00%

Menengah

Total Sumber : Analisis, 2016

Jasa ekosistem Tabel 73 Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman Terkait Isu Tingginya Bencana Alam (Berdasarkan Nilai Jasa Ekosistem) Nilai Jasa Ekosistem Tinggi Sedang Rendah Jumlah

JER 3 Jumlah Luas (Ha) 4.157,43 2.196,28 15.346,87 21.700,57

tinggi

(%) 19,16% 10,12% 70,72% 100%

sedang

70.72%

rendah

19.16%

10.12%

Sumber : Analisis, 2016

Kerawanan Erupsi Gunung Merapi Tabel 74 Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman Terhadap Kerawanan Erupsi Gunung Merapi Kawasan Permukiman Perdesaan Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

Kawasan Permukiman Perkotaan

(%)

Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

(%)

Zona Rawan III

156,02

1,21%

Zona Rawan III

0,00

0,00%

Zona Rawan II

521,03

4,05%

Zona Rawan II

71,68

0,81%

Zona Rawan I

98,96

0,77%

Zona Rawan I

137,21

1,56%

8.612,21

97,63%

8.821,10

100,00%

Tidak Memiliki Kerawanan Erupsi

12.103,47

93,97%

Total

12.879,48

100,00%

Tidak Memiliki Kerawanan Erupsi Total

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

24


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Kerawanan Erupsi Gunung Sumbing Tabel 75 Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman Terhadap Kerawanan Erupsi Gunung Sumbing Kawasan Permukiman Perkotaan

Kawasan Permukiman Perdesaan Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

(%)

Tingkat Kerawanan Gerakan Tanah

Luas (Ha)

(%)

KRB III

0,00

0,00%

Zona Rawan III

0,00

0,00%

KRB II

33,94

0,26%

Zona Rawan II

0,65

0,01%

KRB I

76,45

0,59%

Zona Rawan I

52,32

0,59%

8.768,13

99,40%

8.821,10

100,00%

Tidak Memiliki Kerawanan Erupsi

12.769,08

99,14%

Total

12.879,48

100,00%

Tidak Memiliki Kerawanan Erupsi Total

Sumber : Analisis, 2016

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

25


Lampiran 6 Penjaminan Kualitas KLHS Revisi RTRW Kabupaten Magelang


Lampiran 6 Penjaminan Kualitas KLHS Revisi RTRW Kabupaten Magelang Untuk menjamin kualitas KLHS dilakukan melalui penilaian secara mandiri mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 46 tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan Kajian Lingkungan Hidup Strategis. Berdasarkan hasil penilaian mandiri, secara umum proses KLHS sudah dilaksanakan sesuai dengan pedoman, namun terdapat beberapa catatan yang perlu menjadi perhatian bagi proses penyusunan KLHS berikutnya. Lengkapnya dilihat pada tabel dibawah ini.

Tabel 1 Instrumen Penilaian Kualitas KLHS Revisi RTRW Kabupaten Magelang Bab : Laporan KLHS Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas

Keterangan

Laporan KLHS memuat informasi tentang : 1. Dasar pertimbangan KRP sehingga perlu dilengkapi KLHS



2.

Metode, teknik, rangkaian langkah-langkah dan hasil pengkajian pengaruh KRP terhadap kondisi lingkungan hidup



3.

Metode, teknik, rangkaian langkah-langkah dan hasil perumusan alternatif muatan KRP



4.

Pertimbangan, muatan dan konsekuensi rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan KRP yang mengintegrasikan prinsip Pembangunan Berkelanjutan



Sesuai dengan PP No. 46 tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan KLHS Pasal 2 ayat 2 menyatakan bahwa KLHS wajib dilaksanakan ke dalam penyusunan atau evaluasi RTRW beserta rencana rincinya. Di Kab. Magelang sedang melakukan revisi RTRW sehingga diperlukan KLHS untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan berkelanjutan menjadi dasar dan terintegrasi dalam KRP  Metode penyusunan KLHS dimulai dari tahap persiapan yaitu pra pelingkupan yaitu dengan metode curah pendapat atau FGD dengan POKJA KLHS.  Kemudian dilanjutkan tahap pelingkupan menyepakati isu strategis KLHS disertai dengan isu terkait, faktor pendorong, lokasi, pemilik data guna menyusun baseline data terkait isu strategis  Metode pengkajian pengaruh KRP terhadap kondisi lingkungan hidup dengan overlay peta KRP dengan D3TLH, analisis trend (analisis kecenderungan), analisis deskriptif, baseline data. Perumusan alternatif muatan KRP dengan metode analisis spasial (overlay), FGD, expert judgement.  Sesuai dengan PP No. 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

1


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Bab : Laporan KLHS Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas

5.

Gambaran pengintegrasian hasil KLHS dalam KRP



6.

Pelaksanaan partisipasi masyarakat dan keterbukaan informasi KLHS



7.

Hasil penjaminan kualitas KLHS



Bab : Isu Pembangunan Berkelanjutan Kriteria Validasi

Keterangan KLHS pasal 16, rekomendasi memuat a) materi perbaikan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program; dan/atau b) informasi jenis usaha dan/atau kegiatan yang telah melampaui daya dukung dan daya tamping Lingkungan Hidup dan tidak diperbolehkan lagi. Terdapat pada BAB 5  Selain mempertimbangkan daya dukung dan daya tampung lahan (D3TLH), juga menggunakan kesepakatan antar POKJA KLHS, kemampuan Pemerintah Daerah dalam menyelesaikan kebijakan Proses pengintegrasian hasil KLHS dalam KRP akan dilakukan yaitu dengan pertemuan Pokja KLHS dengan tim penyusun. Hasil pertemuan dilengkapi dengan keterangan berita acara. Masyarakat dan pemangku kepentingan telah dilibatkan oleh POKJA KLHS dalam beberapa tahapan proses KLHS yaitu pada pra pelingkupan, pelingkupan, penetapan KRP yang berdampak negatif dengan lingkungan. Keterlibatan masyarakat didukung dengan daftar hadir. Penjaminan kualitas dengan melampirkan rancangan Kebijakan, Rencana, dan/atau program, laporan KLHS, bukti pemenuhan standar kompotensi penyusun KLHS

Penjaminan kualitas

Keterangan

Hasil identifikasi isu Pembangunan Berkelanjutan dirumuskan berdasarkan prioritas dengan mempertimbangkan unsur-unsur paling sedikit : 1. Karakteristik wilayah



2.



Sudah terdapat di BAB 4 hal yaitu 4.2 Hasil Pelingkupan Penilaian Isu Strategis (hal 4-

Tingkat pentingnya potensi dampak

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

2


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Bab : Isu Pembangunan Berkelanjutan Kriteria Validasi 3.

Keterkaitan antar isu strategis Pembangunan Berkelanjutan

4.

Keterkaitan dengan materi muatan Kebijakan, Rencana, dan/ atau Program Muatan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup/RPPLH; dan/atau Hasil KLHS dari Kebijakan, Rencana, dan/atau Program pada hirarki diatasnya yang harus diacu, serupa dan berada pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/ atau relevansi langsung.

5.

Penjaminan kualitas 

Keterangan 6 sampai 4-13)

 

KLHS RTRW Kabupaten Magelang mengacu pada KLHS RPJMD Kabupaten Magelang 2014-2019 dan juga dikaitkan dengan isu KLHS RTRW Provinsi Jawa Tengah (Hal 4-14)

Aspek berikut tercantum dalam perlingkupan isu Pembangunan Berkelanjutan: 1. Kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup untuk pembangunan. 2. Perkiraan mengenai dampak dan risiko lingkungan hidup



3.

Kinerja layanan/jasa ekosistem.



4.

Intensitas dan cakupan wilayah bencana alam.



5.

Status mutu dan ketersediaan sumber daya alam.



6.

Ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.



7.

Kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim.



8.

Tingkat dan status jumlah penduduk miskin atau penghidupan sekelompok masyarakat serta terancamnya keberlanjutan penghidupan masyarakat. Risiko terhadap kesehatan dan keselamatan masyarakat; dan/atau Ancaman terhadap perlindungan terhadap kawasan tertentu secara tradisional yang dilakukan oleh masyarakat dan masyarakat hukum adat.



Sudah terdapat di BAB 2, Profil Kabupaten Magelang yaitu 1. Kondisi Geografis, Fisik, dan Lingkungan 2. Kondisi Ekonomi, Kondisi Sosial Budaya 3. Masalah Kesehatan Masyarakat dan Risiko Keselamatan 4. Kondisi Keanekaragaman Hayati 5. Potensi Pertanian di Kabupaten Magelang 6. Kawasan Rawan Bencana di Kabupaten Magelang 7. Kawasan Perlindungan Tertentu di Kabupaten Magelang Dalam deskripsi juga sudah dikaitkan dengan dampak yang bisa muncul dan dilengkapi dengan peta Dilengkapi dengan Peta Overlay dengan Tutupan Lahan, Kerawanan Bencana (Kerawanan Gerakan Tanah dan Erupsi Gunung), DAS, jasa ekosistem

6.

9. 10.

Lingkup geografis disampaikan dengan jelas

Bab : Analisis KRP dan Isu Pembangunan Berkelanjutan Kriteria Validasi



 -



Penjaminan kualitas

Keterangan

Analisis dilakukan dengan melakukan tabulasi silang (crosstab) antara KRP dengan isu PB.



Telah dilakukan analisis semua dampak dari setiap KRP terhadap isu PB.



terdapat di tabel Keterkaitan KRP dengan Isu strategis PB (hal 4-90) Sudah dilakukan analisis yaitu dengan menggunakan tabel yang mencakup memuat kajian pasal 13 PP No. 46 tahun 2016, a)

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

3


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Bab : Analisis KRP dan Isu Pembangunan Berkelanjutan Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas

Keterangan kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan; b) perkiraan mengenai dampak dan risiko Lingkungan Hidup; c) kinerja layanan atau jasa ekosistem; d) efisiensi pemanfaatan sumber daya alam; e) tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan f) tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati. Pada bab 4.3 pengkajian dampak (Hal 4-94)

Bab : Analisis KRP yang diperkirakan berdampak dengan 6 muatan KLHS Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas

Hasil analisis paling sedikit memuat kajian: 1.

Kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan.



2.

Perkiraan mengenai dampak dan risiko Lingkungan Hidup



3.

Kinerja layanan atau jasa ekosistem.



4.

Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam.



PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Keterangan Pada bab 4.3 pengkajian dampak (Hal 4-94) Daya tampung dan daya dukung berkaitan daya dukung lahan, pangan, dan air, tutupan lahan, dan kerawanan bencana Dampak dan risiko lingkungan hidup ini terkait dengan isu strategis di Kabupaten Magelang, contoh kegiatan pertambangan berdampak pada menurunnya kualitas tanah sehingga tanah menjadi tidak subur. Dalam menganalisis KRP juga dengan overlay KRP dengan jasa ekosistem yang berkaitan, misalnya isu menurunnya kuantitas dan kualitas air (JEP 2, JER 2, JER 4, JER 5, dan JED 2), isu menurunnya kualitas udara dan perubahan iklim (JER 1, JER 6, JED 3), dan seterusnya, terdapat di BAB 4 Efisiensi SDA : upaya memanfaatkan sumber daya mineral guna mendukung pembangunan rencana revisi RTRW

4


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Bab : Analisis KRP yang diperkirakan berdampak dengan 6 muatan KLHS Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas 

5.

Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan

6.

Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.



Prakiraan dampak secara kuantitatif tersebut dilengkapi dengan hasil perhitungan, keberadaan pedoman, acuan, standar, contoh praktek terbaik, dan informasi tersedia yang diakui secara ilmiah; keberadaan hasil penelitian yang akuntabel; dan/atau kesepakatan antar ahli.



Keterangan Menggunakan analisis emisi perubahan lahan dan jasa ekosistem Jasa Ekosistem Pengaturan Iklim (JER 1) Menggunakan analisis Jasa Ekosistem JED 4 (Pendukung Biodiversitas) dan JEP 5 (Penyedia Sumber Daya Genetik), dimana keduanya berkaitan dengan keanekaragaman hayati Daya Dukung Lahan Pangan menggunakan prakiran dampak kuantitatif, dengan menghitung luas sawah yang tersisa dari adanya KRP, kemudian dicari luas panen, jumlah padi giling, angka konsumsi beras dihitung berdasarkan jumlah penduduk, kemudian didapatkan hasil DDL (%) dan dapat diketahui terjadi surplus beras atau kekurangan beras.

Bab : Alternatif Kriteria Validasi

Penjaminan kualitas

Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan atau Program berupa : 1. Perubahan tujuan atau target



2.

Perubahan strategi pencapaian target



3.

Perubahan atau penyesuaian ukuran, skala, dan lokasi yang lebih memenuhi pertimbangan Pembangunan Berkelanjutan Perubahan atau penyesuaian proses, metode, dan adaptasi terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang lebih memenuhi pertimbangan Pembangunan Berkelanjutan Penundaan, perbaikan urutan, atau perubahan prioritas pelaksanaan Pemberian arahan atau rambu-rambu untuk mempertahankan atau meningkatkan fungsi ekosistem; dan/atau Pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko Lingkungan Hidup



4. 5. 6. 7.

Bab : Dokumentasi Penyusunan KLHS Kriteria Validasi

Keterangan

Sudah dianalisis di BAB 5, KRP, Semua aspek penyempurnaan KRP telah dianalisis (hal 5-2)



  

Data dukung proses FGD (foto, absen, berita acara)

Penjaminan Kualitas 

Ada

Dokumen KRP sebelum dan sesudah KRP diperbaiki



Ada

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

Keterangan

5


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS) RTRW KABUPATEN MAGELANG

Dokumen penjaminan kualitas Penyusun KRP



Ada

SK Pokja PL



SK Bupati Magelang No : 180.182/642/KEP/12/2016 tentang Pembentukan Kelompok Kerja Pengendalian Lingkungan Kabupaten Magelang Tahun 2016

Bab : Integrasi Hasil KLHS/Pengambilan Keputusan Kriteria Validasi Rekomendasi yang dihasilkan KLHS telah menjadi bahan pertimbangan perbaikan untuk KRP?

Validasi 

Keterangan Rekomendasi KLHS sudah menjadi pertimbangan perbaikan KRP

Magelang, 10 April 2017 BUPATI KABUPATEN MAGELANG

Zaenal Arifin, S.I.P

PENYUSUNAN DOKUMEN REVISI RENCANA TATA RUANG KABUPATEN MAGELANG

6


Lampiran 7 Penjelasan Keterkaitan Antar Isu Strategis KLHS Revisi RTRW Kabupaten Magelang


Lampiran 7 Penjelasan Keterkaitan Antar Isu Strategis KLHS RTRW Kabupaten Magelang Keterkaitan antar isu strategis Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim √ keterkaitan dampak yaitu salah satu kegiatan yang menyebabkan menurunnya kualitas dan kuantitas air adalah penambangan pasir yang tidak memperhatikan konservasi lingkungan sehingga mencemari sungai (kualitas sungai menurun). Selain itu, penambangan pasir akan menurunkan kualitas udara akibat banyaknya alat berat pengangkut pasir

Menurunnya Kualitas Tanah

√ keterkaitan dampak yaitu kegiatan penamban gan yang selain menurunka n kualitas sungai, debit air berkurang juga menurunka n kualitas tanah karena pengeruka n sehingga tanah tidak subur, meningkatk an lahan kritis Kegiatan pengelolaa n sampah juga akan mencemari kualitas dan kuantitas tanah di sekitar lokasi pengelolaa

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung √ kegiatan penambangan yang menurunkan kualitas dan kuantitas air juga akan menurunkan DAS karena penambangan dilakukan di sungai, terkadang di sempadan sungai sehingga aliran sungai terhambat yang dapat menimbulkan banjir)

Kesehatan Masyarakat √ keterkaitan dampak yaitu kegiatan penambangan menimbulkan genangan air yang dapat mendorong meningkatnya potensi kasus penyakit seperti penyakit DBD, malaria, diare, ISPA, dan lainnya

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat -

Konflik Sosial

√ konflik sosial dilakukan oleh masyarakat karena adanya kegiatan penambangan yang mencemari air dan debit air menjadi berkurang sehingga masyarakat mengalami krisis air bersih

Tingginya Bencana Alam √ keterkaitan dampak yaitu kegiatan penambangan selain menurunkan kualitas sungai, debit air berkurang juga mendorong terjadinya bencana tanah longsor dan banjir lahar dingin


Keterkaitan antar isu strategis

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

Menurunnya Kualitas Tanah

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

n sampah, selain itu juga dapat mencemari tanah akibat lindi (air sisa sampah) √ Kegiatan pengelolaan sampah akan menurunkan kualitas udara dan kualitas tanah yaitu terkait adanya lindi (air sisa sampah) apabila sampah tidak dikelola dengan baik

√ Kegiatan pengelolaan sampah yang berada di sekitar permukiman warga akan menurunkan kualitas udara (bau tidak sedap) dan menurunkan kuantitas dan kualitas air (mencemari air tanah dan air permukaan)

√ menurunnya kualitas air sungai oleh

Menurunnya Kualitas Tanah

√ Kualitas tanah yang berkurang dipengaruhi oleh

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

√ Bencana kebakaran hutan akibat meningkatnya suhu di musim kemarau dan faktor manusia akan berdampak menurunkan kualitas udara (asap kebakaran hutan dan vegetasi yang berkurang) dan juga menurunkan kawasan berfungsi lindung karena meningkatkan lahan kritis √ Kualitas tanah berkurang akibat

Kesehatan Masyarakat

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Konflik Sosial

Tingginya Bencana Alam

√ Kesehatan masyarakat juga akan terganggu terkait kegiatan pencemaran industri dan kebakaran hutan yang menurunkan kualitas udara yang berdampak juga pada kesehatan yaitu meningkatkan kasus penyakit ISPA, dan penyakit saluran pernapasan lainnya

-

√ Menurunnya kualitas udara di lingkungan akan mendorong munculnya konflik sosial

√ Kebakaran hutan yang menurunkan kualitas udara juga akan berdampak pada meningkatnya potensi tanah longsor karena vegetasi hutan berkurang sehingga diperlukan reboisasi

√ Penurunan kualitas tanah dapat

-

√ Penurunan kualitas tanah akibat erosi akan mendorong

√ Penurunan kualitas tanah akibat erosi


Keterkaitan antar isu strategis

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

erosi dari lahan kritis

penggunaan pestisida berlebih yang menimbulkan bau tidak sedap dan berkontribusi pada meningkatnya emisi gas rumah kaca (berkaitan dengan kualitas udara dan perubahan iklim)

√ Degradasi DAS disebabkan oleh kegiatan alih fungsi lahan, dimana alih fungsi lahan juga akan mengurangi daerah resapan air (menurunnya kuantitas dan kualitas air)

√ Degradasi DAS dan kawasan berfungsi lindung akibat aktivitas alih fungsi lahan juga berdampak pada kualitas udara akibat vegetasi yang berkurang dan berdampak pada meningkatkan emisi gas rumah kaca

Menurunnya Kualitas Tanah

√ Alih fungsi lahan juga berdampak pada menurunnya kualitas tanah yaitu menurunnya kemampuan daya dukung lahan yang tidak seimbang dengan penggunaan lahan sehingga

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung terjadinya erosi, hal tersebut juga akan menurunkan DAS (daerah aliran sungai). Penurunan DAS terjadi dengan ditandai dengan meningkatnya bencana banjir dan kekeringan karena erosi membuat kekuatan tanah menyerap air berkurang

Kesehatan Masyarakat

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

memberikan dampak nyata bagi kesehatan yaitu tanah yang terkontaminasi dengan sumber air minum dan terkontaminasi pada rantai makanan akan menimbulkan penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang berbahaya bagi kesehatan, misalnya penyakit tetanus, diare, dsb.

-

√ Berdampak langsung karena alih fungsi lahan akan mendorong perubahan mata pencaharian masyarakat yang awalnya petani menjadi buruh, sehingga kesejahteraan masyarakat masih rendah

Konflik Sosial

Tingginya Bencana Alam

terjadinya konflik sosial yaitu petani yang meminta pemerintah untuk memperbaiki sistem irigasi agar pengaliran air sungai tidak menyebabkan erosi

juga dapat berdampak pada meningkatnya potensi bencana yaitu bencana banjir dan tanah longsor

√ Alih fungsi lahan akan mendorong terjadinya konflik sosial, penyebabnya akibat ganti rugi yang tidak sesuai keinginan masyarakat, dan alih fungsi lahan tanpa mempertimbangkan prinsip konservasi

√ Alih fungsi lahan juga berdampak pada bencana alam yaitu rentan erosi atau bencana longsor, apabila pembangunan tidak sesuai dengan daya dukung lahan


Keterkaitan antar isu strategis

Kesehatan Masyarakat

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

√ Kesehatan masyarakat yang menurun, yaitu dilihat dari kasus diare, akibat kuantitas air yang berkurang yaitu banyak daerah yang belum terlayani air bersih, belum adanya pengelolaan limbah secara terpadu

√ Kesehatan masyarakat menurun, seperti penyakit ISPA atau saluran pernapasan yang terjadi akibat pencemaran industri, perubahan iklim

-

-

Menurunnya Kualitas Tanah kualitas tanah berkurang (rentan erosi atau bencana longsor) √ Erosi tanah yang merupakan salah satu hal akibat dari penurunan kualitas tanah, hal tersebut juga akan semakin menurunkan kesehatan masyarakat

-

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

Kesehatan Masyarakat

√ Erosi tanah dapat berdampak pada kesehatan masyarakat yaitu erosi dapat memicu terjadinya bencana banjir sehingga kondisi lingkungan menjadi kumuh dan munculnya berbagai sumber penyakit seperti diare

-

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

√ Semakin menurunnya kesehatan masyarakat akan berdampak pada semakin menurunnya kesejahteraan masyarakat, karena kasus penyakit yang terjadi sering di alami oleh masyarakat miskin yang kurang memperhatikan kebersihan lingkungan sekitar

√ Kemiskinan menjadi isu terkait rendahnya tingkat kesejahteraan masyarakat. Masyarakat miskin cenderung

Konflik Sosial

Tingginya Bencana Alam

√ Konflik sosial terkait kesehatan masyarakat, terjadi di kegiatan penambangan pasir, karena dapat mempengaruhi kesehatan masyarakat seperti munculnya penyakit kusta, DBD, malaria, diare, dan lainnya

√ Bencana alam seperti banjir akan meningkatkan kasus penyakit diare, DBD. Selain itu, bencana erupsi gunung berapi akan berdampak pada meningkatnya kasus penyakit ISPA,

√ Konflik sosial terkait rendahnya kesejahteraan masyarakat yaitu belum tersediannya lapangan pekerjaan bagi masyarakat usia kerja sehingga penangguran meningkat,

-


Keterkaitan antar isu strategis

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim

Menurunnya Kualitas Tanah

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung

Konflik Sosial

√ Konflik sosial terjadi akibat konflik air minum untuk irigasi pertanian dan air minum (menurunnya kualitas air dan kuantitas air menjadi sumber konflik)

√ Konflik sosial terjadi akibat pencemaran industri, kebakaran hutan (kualitas udara dan perubahan iklim menjadi sumber konflik)

√ Konflik sosial terjadi akibat penggunaan pupuk anorganik dan pestisida berlebih yang menurunkan kualitas tanah sehingga menimbulkan konflik

√ Konflik sosial terkait alih fungsi lahan akan menimbulkan konflik (alih fungsi lahan pertanian menjadi non pertanian)

Tingginya Bencana Alam

√ Bencana alam di Kabupaten

√ Perubahan iklim (perubahan

√ Bencana yang berhubungan

√ Bencana erosi, tanah longsor,

Kesehatan Masyarakat kurang memperhatikan kebersihan lingkungan, menempati rumah tidak layak huni sehingga berdampak pada menurunkan kesehatan masyarakat (seperti meningkatnya kasus penyakit diare, DBD, TBC, ISPA, dan lainnya) √ Konflik sosial terkait berbagai kegiatan yang menimbulkan dampak negatif bagi kesehatan seperti pengelolaan sampah yang masih open dumping sehingga kesehatan masyarakat menurun √ Kejadian bencana alam

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

Konflik Sosial

Tingginya Bencana Alam

rendahnya tingkat pendapatan juga memicu munculnya konflik, salah satunya yaitu nilai tukar petani akibat harga hasil panen yang rendah sehingga petani merugi.

√ Konflik sosial akibat aktivitas penambangan yang tidak melibatkan masyarakat dalam penambangan sehingga masih ada masyarakat yang pengangguran sehingga menimbulkan konflik

√ Bencana alam di Kabupaten

√ Terjadinya bencana alam selain dipengaruhi faktor alam juga karena ulah manusia, seperti tanah longsor di sekitar area penambangan yang mendorong munculnya konflik sosial -


Keterkaitan antar isu strategis

Menurunnya Kuantitas dan Kualitas Air Magelang akan menurunkan kualitas dan kuantitas air seperti erosi, tanah longsor

Sumber : Analisis, 2016

Kualitas Udara dan Perubahan Iklim intensitas curah hujan akan mendorong potensi bencana alam yaitu tanah longsor, kebakaran hutan, angin puting beliung

Menurunnya Kualitas Tanah dengan tanah seperti erosi, tanah longsor juga akan menurunkan kualitas tanah, karena lapisan top soil hilang sehingga kesuburan tanah berkurang

Degradasi DAS dan Kawasan Berfungsi Lindung banjir merupakan bagian dari degradasi DAS, daya dukung lingkungan mengalami penurunan

Kesehatan Masyarakat

Rendahnya Tingkat Kesejahteraan Masyarakat

akan berdampak pada kesehatan masyarakat yaitu bencana banjir yang menyebabkan penyakit kulit, diare, DBD, dan lainnya

Magelang seperti bencana erupsi gunung merapi, gempa bumi akan menurunkan kesejahteraan masyarakat sehingga masyarakat miskin semakin meningkat

Konflik Sosial

Tingginya Bencana Alam


Lampiran 8 Perhitungan Emisi Perubahan Lahan KRP Revisi RTRW Kabupaten Magelang


Lampiran 8 Perhitungan Emisi Perubahan Lahan dari KRP RTRW Kabupaten Magelang Jalan Lingkar Secang-Mungkid Jenis Tutupan Lahan Kebun Campur

Luas

Nilai Emisi

Nilai Emisi Aspal

Atom C

Emisi

32,68

30

0

3,67

3.598,07

5,59

4

0

3,67

82,06

Sawah Irigasi

31,55

2

0

3,67

231,58

Sawah Tadah Hujan

44,77

2

0

3,67

328,61

Semak

0,35

30

0

3,67

38,54

Tegalan

1,34

10

0

3,67

Permukiman

Jumlah Emisi Karbon

49,18 4.328,03

Jalan tol timur Magelang Jenis Tutupan Lahan

Nilai Emisi Aspal

Atom C

98,38

0

3,67

9.777,36

30

0

3,67

14.662,02

4

0

3,67

835,44

2

0

3,67

490,02

74,85

2

0

3,67

549,40

Semak

1,84

30

0

3,67

202,58

Rumput

0,75

4

0

3,67

11,01

Hutan

Luas

Nilai Emisi

27,08 133,17

Permukiman

56,91

Sawah Irigasi

66,76

Sawah Tadah Hujan

Kebun Campur

Jumlah Emisi Karbon

Emisi

26.527,83

Jalan tol Barat Magelang Jenis Tutupan Lahan Kebun Campur

Luas

Nilai Emisi

Nilai Emisi Aspal

Atom C

Emisi

120,27

30

0

3,67

13.241,73

Permukiman

64,09

4

0

3,67

940,84

Sawah Irigasi

57,04

2

0

3,67

418,67

Sawah Tadah Hujan

70,09

2

0

3,67

514,46

Semak

8,2

30

0

3,67

902,82

Rumput

0,16

4

0

3,67

2,35

Tegalan

0,19

10

0

3,67

Jumlah Emisi Karbon

6,97 16.027,84

Pembangunan TPA Jenis Tutupan Lahan Kebun campur

Luas

Nilai Emisi

40,99

Nilai Emisi Aspal

Atom C

0

3,67

30

Emisi 4.513,00

Jaringan Jalur Kereta Api Jenis Tutupan Lahan Hutan Kebun Campur Permukiman Rumput Sawah Irigasi

Luas

Nilai Emisi

Nilai Emisi

Atom C

Emisi

3,98

98,38

0

3,67

1.437,00

30,69

30

0

3,67

3.378,97

8,87

4

0

3,67

130,21

0,03

4

0

3,67

0,44

27,44

2

0

3,67

201,41


Sawah Tadah Hujan

33,25

2

0

3,67

244,06

Semak

0,51

30

0

3,67

56,15

Tegalan

1,3

10

0

3,67

47,71

Jumlah Emisi Karbon

5.495,94

Bedah Menoreh Jenis Tutupan Lahan

Luas

Nilai Emisi

Nilai Emisi

Atom C

Emisi

Kebun Campur

24,68

30

0

3,67

2.717,27

Permukiman

14,42

4

0

3,67

211,69

0,06

4

0

3,67

0,88

2,7

2

0

3,67

19,82

Sawah Tadah Hujan

0,25

2

0

3,67

1,84

Semak

0,25

30

0

3,67

27,53

Tegalan

0,47

10

0

3,67

17,25

Rumput Sawah Irigasi

Jumlah Emisi Karbon

2.996,26

Industri Jenis Tutupan Lahan Kebun Campur

Luas

Nilai Emisi

Nilai Emisi

Atom C

Emisi

84,24

30

0

3,67

9.274,82

Permukiman

1,86

4

0

3,67

27,30

Sawah Irigasi

80,71

2

0

3,67

592,41

Sawah Tadah Hujan

12,34

2

0

3,67

90,58

2,11

10

0

3,67

77,44

Tegalan

Jumlah Emisi Karbon

10.062,55

Kawasan Permukiman Jenis Tutupan Lahan

Luas

Nilai Emisi

Nilai Emisi

Atom C

Emisi

Kawasan permukiman perdesaan Kebun Campur

174,05

30

0

3,67

19.162,91

6,99

4

0

3,67

102,61

Sawah Irigasi

17,09

2

0

3,67

125,44

Sawah Tadah Hujan

37,62

2

0

3,67

276,13

Tegalan

15,95

10

0

3,67

585,37

Rumput

Jumlah

20.252,45

Kawasan permukiman perkotaan Kebun campur

1.131,50

30

0

3,67

46,25

4

0

3,67

678,95

Sawah Irigasi

994,88

2

0

3,67

7.302,42

Sawah Tadah Hujan

357,77

2

0

3,67

2.626,03

9,1

30

0

3,67

1.001,91

26,53

10

0

3,67

973,65

Rumput

Semak Tegalan

124.578,15

Jumlah

137.161,11

Total Emisi Kawasan Permukiman

157.413,57

Kajian Lingkungan Hidup Strategis RTRW Magelang  
Kajian Lingkungan Hidup Strategis RTRW Magelang  
Advertisement