Issuu on Google+

RADAR JOGJA

Aku enggak nglakuin, karena aku ngeliat beberapa temen nglakuin itu di sekolah sepertinya mereka capek juga. Jadinya, mereka sering enggak masuk sekolah. Di samping itu, ortuku enggak ngijini. Jadi intinya, aku milih enggak kerja tapi focus aja di kegiatan sekolah.

Jane Erlinda Kelas XII IPS, SMA BOPKRI 2 Jogja

Senin Pon 27 September 2010

Aku nglakuin kerja sambil sekolah itu sebenarnya iseng, soalnya temen-temen juga pada jualan. Jadi ikut-ikutan kaya jualan stiker di sekolah. Karena angkatan baru, ya adik adik kelas lagi pengen beli stiker ato baju yang berhubungan ama sekolahnya. Jadi ama temen-temen kita jualan rame-rame gitu hahaha….

Pernah cari pengalaman aja. Aku jualan pulsa di SMP ampe sekarang. Selain itu, aku jualan juga tergantung yang lagi in aja. Kayak dari bulan Januari aku jualan accesories kalung dari tembaga, kalung hamabeads, gelang, scarf, kalung pita, ama bando pita. Ya kadang takut ganggu pelajaran sih, tapi sebisa mungkin aku kerja tapi enggak ganggu aktifitas sekolah. Soalnya buat aku sekolah yang utama dan kerja tuh cuma sambilan aja.

Gabriela Mawi Hartanto

Amalina Nurul Athifah

Kelas XI IPA 2, Stella Duce Dua Jogja

Kelas XI IPS 2, SMA 4 Jogja

Sekolah Sambil Cari Duit Jadi Makin Ngerti Susahnya Ortu

(2 tertinggi)

(2 Tertinggi)

Kenapa enggak pernah nglakuin?

Dimarahi ortu 17,8% Pengin tapi bingung mau nyambi apa 53,4% (2 Tertinggi)

Kalo nyambi kerja biasanya ngelakuin apa? Jual kaos ato stiker 17,8% | Jual pulsa

8,2%

MODEL : DYAH OCTAVIANI ALMERIA PUTRI, MARIO FAJAR GUMILANG, CAHYO PUTRANTO PRABOWO, DIMAS EKA WIJAYA, RIZKY DWIDIYANI PUTRI (SMAN 9 JOGJA) | FOTOGRAFER : ADIMULYA G ADIATMA | GRAFIS : HERPRI KARTUN

Pembelinya Temen, Bayarnya Molor MUNGKIN sebagian anak sekolah masih ngerasa malu ato enggak pede kalo disuruh sekolah sambil nyari duit.

Ivan Sebastian

CARTOONCORNER

XII IPA 1, SMA Kolese De Britto

Profil JENIS KELAMIN COWOK

36,4 %

CEWEK

63,6 %

JUMLAH RESPONDEN Total responIn 250 pelajar SMA/ se-derajat Di Kota Jogjakarta

PENDIDIKAN SMA 100%

USIA 15-16 tahun 58 % 17-19 tahun 42%

Metode Penelitian: Simple Random Sampling | Toleransi Kesalahan: 2 % | Instrumen Polling: Kuisoner Open Close Question

Misal jualan kue yang tiap hari disetor di kantin sekolah, terus selepas sekolah diambil hasilnya, ato juga jualan coklat yang dipromosikan ke kelas-kelas sambil bawa tester buat narik pelanggan, ato aktifitas jualbeli lain yang dilakuin di sekolah. Berawal dari iseng, aku nyoba buat jualan kaos sekolahku. Kebetulan orang tuaku juga wirausaha, jadi nerusin darah wirausaha yang awalnya cuma buat nyal-

urin hobi gambar-menggambar sejak kelas 3 SMP yang dulu masih pake pensil dan kertas. Nah, terus pas awal masuk SMA aku nyoba bikin desain kaos di kertas dulu, baru aku pindah di laptop. Dulu juga masih nol besar masalah program-program desain di laptop, jadi sambil belajar aku bikin desain kaos terus kalo udah jadi langsung print dan muter ke kelas-kelas nawarin desain kaos itu. Pertama-tama tanggapannya langsung heboh, order pertama langsung 75 kaos dan hasilnya lumayan buat jajan. Setelah menginjak kelas 2, desain kaos yang aku bikin peminatnya cuma

dikit mengingat banyak juga saingannya yang sama-sama bikin kaos. Setelah muter otak buat nyari ide lain, hasilnya aku dapet ide buat bikin sandal. Bisa dibilang aku pelopor masalah ide kreatif bikin sandal. Terus aku desain lagi model-model sandal yang lagi ngetren dan aku tawarin ke kelas-kelas lagi dan hasilnya juga lumayan. Banyak yang order sampai aku sendiri kewalahan, terutama masalah biaya. Tapi untung semua bisa teratasi. Sebenarnya, banyak banget manfaat yang bisa didapet dari nyari duit sambil sekolah. Yang jelas tuh ngajarin kita mandiri agar bisa memenuhi kebutuhan kita sendiri selain nambah pengalaman dengan berinteraksi ama banyak orang. Selain itu, pasti orang tua dan guru pasti ngedukung semua asal itu positif dan menghasilkan. Tapi, ada juga dukanya karena pelanggan kita teman-temen sendiri. Kadang ada yang telat bayar, nyicil sampai berbulan-bulan. Tapi namanya juga teman, jadi ya solidaritas kita aja. Tapi yang jelas, sekolah sambil nyari duit itu enggak ada ruginya. Kuncinya cuma cara kita buat bagi waktu antara belajar sama jualan harus seimbang dan jangan menyampingkan sekolah gara-gara jualan. (per)

KERJA. Masih asing enggak buat temen-temen? Apalagi kalo nurut aturan baku tugas kita khan harusnya belajar yang rajin. Hahaha….tapi ada juga lho temen-temen yang masih skul juga iseng-iseng kerja. Meski enggak ngoyo banget kerjanya, dan hasilnya sekadar buat tambahan duit jajanan. Emang sih tugas utama kita sebagai pelajar ya belajar, tapi bukan berarti belajarnya cuma dari buku doank. Bisa aja kita sekali kali mraktekin ilmu ekonomi yang kita pelajari, hehehe… ya gitu deh mraktekin gimana sih rasanya cari duit sendiri. Lagian sekarang juga udah bukan pemandangan asing lagi kalo kita liat beberapa temen yang masih sekolah tapi juga nyambi kerja. Emang enggak semuanya kerja secara formal, kebanyakan kerja mereka sekadar jualan. Ada yang jualan kaos, makanan, sticker, jual pulsa dan macem-macem dagangan lainnya. Bahkan sering juga muncul wacana di media tentang keberhasilan siswa yang memupuk kemandirian dengan cari uang sendiri. Kayak Theodore Wira Adi dari SMA Kolese De Britto. Meski dia sekarang kelas XI di IPA 5, tapi dia ngaku kalo juga sering nyambi kerja kalo pas lagi butuh duit. Emang kalo dipikir-pikir sahsah aja skul sambil kerja karena

Pernah enggak skul ambil kerja ato cari duit? Pernah Enggak tuh

31,5% 68,5%

ada hal positifnya juga yang bisa didapetin. Salah satunya belajar ngeraskan gimana susahnya orang tua kita cari duit. ‘’Jadi kita makin hormat dan saying ama ortu. Lagian juga hasilnya khan juga bisa buat nambah-nambah uang saku. Juga nambah pengalaman. Terus, pas kalo ada temen yang butuh, kita bisa Bantubantu,’’ kata Theodore yang akrab disapa Mamo. Meski gitu, sobat indikasi satu ini juga pesen tapi jangan sampe lupain belajarnya. ‘’Ya, karena itu tugas utama kita sebagai pelajar,’’ tegas Mamo. Nurut dia, kadang-kadang pekerjaan itu lebih menggiurkan, karena hasilnya langsung terlihat en bisa langsung dipakai buat macem-macem. Jadi kalo memilih sekolah sambil kerja mesti pinter-pinter bagi waktu. Kalo ngerasa sekolahnya keganggu banget, ya mending enggak usah nyambi kerja segala,’’ pesannya. Ya kayak yang dilakuin ama temen kita Antonia Swasti. Sobat indikasi yang kini duduk di kelas XII Sekolah Menengah Farmasi Indonesia ini juga memendam keinginannya untuk kerja sambil skul. “AKu sebenernya pengen sekolah sambil kerja, tapi enggak ada waktunya,” ujar Swasti yang harus sekolah dari

pagi hingga petang. Bisa jadi sobat kita dari SMAN 9 Jogja, Dewi Arnis kelas X1 ini punya pengalaman yang beda lagi. Dia juga pernah jualan kaos, stiker dan makanan di sekolah, tapi Dewi enggak pernah ketinggalan pelajaran. ‘’Ya emang sih jualannya enggak norak pas jam pelajaran, aku jualannya ya pas jam istirahat. Awalnya sih iseng-iseng aja, tapi lama-lama jadi ketagihan,“ kenang Dewi yang ngrasain untungnya jualan dari sisi materi dan pertambahan teman. Nurut dia dari hasil jualan dia bisa sedikit ngeringanin beban ortu. Lagian Dewi juga bisa beli beberapa barang kebutuhannya dari duit hasil keringatnya sendiri. ‘’Ya bangga juga, tapi kalo ntar pelajaran skulnya jadi kaco, ya sama aja boong. Kalo skulku kaco, jelas aku akan berhenti usaha sambilannya. Jelas aku pilih selesein sekulnya dulu dong,’’ katanya mengingatkan. Beda orang, beda tantangan, demikian juga beda yang dilakukan. Kayak Aurora Teta yang kelas XII IPS dari SMA Internasional Budi Mulia 2 Jogja. Teta lebih memilih jualan makanan di sekolah. Menurut pengakuan Teta, bisa nambahin uang jajan, juga bisa kenal ama temen temen satu sekolahan. ‘’Buat apa malu…. ini pekerjaan halal, lagian dari jualan aku malah banyak temen, dan banyak duit juga, hahahaha…,’’ katanya percaya diri. (obe/agi)

Tanamkan Mental Wirausaha SELALU menganjurkan anak didik untuk mencoba wirausaha kecil-kecilan. Supaya mereka bisa menerapkan teori di sekolah dan praktek dunia nyata. Tidak sedikit siswa yang membawa dagangan ke sekolah. Mulai memanfaatkan hasil kebun, berupa salak pondoh sampai nasi bungkus harga Rp 1000 sampai Rp 2000 buatan warung orang tua. Memang, harga yang ditawarkan masih terbilang cukup murah, tapi pengalaman berjualan menjadi pelajaran berharga untuk mereka. Ketika jam istirahat, anak tidak segan masuk ruang guru menawarkan makanan. Pucuk dicinta ulam pun tiba, kami para guru biasanya tidak pernah sarapan langsung membeli dagangan mereka. Saya bangga melihat mereka yang berani berjualan dan tidak malu ketika menjajakan barang dagangannya.

Eko Hananto Guru Kewirausahaan SMKN 2 Depok Sleman

Sayangnya, mental wirausaha masih kurang ditanamkan dalam pendidikan di Indonesia. Secara tidak langsung, lingkungan anak mengajak mereka untuk jadi pegawai. Tak jarang kita dengar orang tua menanyakan masa depan anak kerja dimana, bukan akan mendirikan apa. Semua tidak lepas dari pemikiran nenek moyang yang melekat di masyarakat Indonesia. Menganggap pedagang sebagai kasta bawah. Lebih elit jadi pegawai, karena

dianggap punya penghasilan pasti. Pemikiran ini menjadikan masyarakat Indonesia takut jadi boss bagi diri sendiri atau berwirausaha. Sebenarnya berwirausaha dapat dilakukan ketika seseorang sudah menjadi pegawai. Maklum, sekolah banyak anak sudah berimpi jadi pegawai perusahaan besar yang lingkupnya seluruh Indonesia. Kebanyakan dari mereka tak sadar kalau ada beberapa perusahaan yang rentan akan pemecatan. Makanya, saya selalu ajak anak untuk bawa sedikit barang khas jogja. Mulai aksesoris hingga batik. Dibeli dengan harga murah kemudian dijual lagi di tempat kerja. Satu hal yang perlu diingat, wirausaha tak kalah kelas dengan pegawai. Banyak orang di pemerintahan yang berasal dari wirausaha dan mulai berdagang ketika di bangku sekolah. (sha)


JOG 2709 HAL 24 proof