Page 1

RADAR JOGJA

Kamu suka ngutakngatik tampilan motor kamu?

Senin Pahing 6 September 2010

Profil

Motor kamu dimodif segala tu biar kenapa? (2 Tertinggi) Tampil Keren

JENIS KELAMIN

82,1 %

COWOK 92,3 % Seni aja

Enggak Suka

10,7 %

CEWEK

7,7 %

JUMLAH RESPONDEN

20,6 %

Total responIn 300 pelajar SMA/ se-derajat Di Kota Jogjakarta

79,4 %

PENDIDIKAN SMA 100%

USIA Adrianus Alen Junaidi

15-16 tahun 53,1 %

Kelas 3 IPS 1 SMA BOPKRI 1 Jogja

17-19 tahun 46,9%

Metode Penelitian: Simple Random Sampling | Toleransi Kesalahan: 2 % | Instrumen Polling: Kuisoner Open Close Question

Biasanya aku modifikasi cenderung ikut-ikutan temen, kalo ada temen yang motornya dimodifikasi terus kelihatan keren, aku juga enggak mau kalah, hehe. Soalnya kalo motor dimodifikasi tu bisa bikin kita jadi tambah pede. Tapi sekarang aku udah enggak suka modifikasi motorku lagi. Yang pertama, karena cuma abisin uang alias boros, yang kedua sering kena tilang polisi. Jadi, kalo mau pergi harus hati-hati, jangan ampe ketemu ama polisi haha…… enggak tenang jadinya.

MODEL : ASTRID GRACE (TEKNIK KIMIA UPN) FOTOGRAFER : EVRIZA ANAS GRAFIS : HERPRI KARTUN

Asyiknya Ngotak Atik Motor

Bisa Tampil Lebih Keren Mario Fajar Gumilang Kelas XI IPA 2 SMAN 9 Jogja Kalo soal otomotif lumayan suka, tapi lebih tertarik ke modfikasi mobil. Aku pernah nyoba modif motor, tapi cuma modifikasi kecil aja, soalnya kalo aku modif-modif gitu masih biasa aja, enggak sampe yang extream. Soalnya ortu ku enggak ngebolehin kalo motornya dimodif ampe keliatan beda dari bentuk aslinya. Jadi ya masih bisa dipake buat ke sekolah. Yang penting masih dalam batas wajar hehehe… soalnya cuma buat style aja sih.

HAYO kalian para cowok…kalo ditanya soal ngoprek-oprek motor pada suka enggak? Pastinya dari survey indikasi skuad nunjukkin kalo 80 persen dari 300 responIn temen-temen SMA pada ngaku oke banget soal bongkar pasang, dan otak atik motor. Apalagi responIn nya temen-temen SMA yang sukanya nyoba-nyoba….jadi ya OK banget!! Kayak yang dilakuin ama Defghi Yudha P. Temen indikasi yang duduk di kelas XII IPA dari SMAN 1 Jogja ini emang suka banget otak-atik motor. Bahkan enggak tanggungtanggung yang Defghi juga ampe boingkarin motor temen-temennya…kalo pengin si doi, semua motor temennya mau dimodif gitu. ‘’Ya soalnya keluargaku punya usaha otomotif..hahaha….’’ katanya nyengir. Ya kalo nurut Defghi Yudha, modifikasi motor itu sebuah kesenangan tersendiri. ‘’Ya

buat nyalurin hobi dan ide-ide,’’ katanya. Enak ya jadi Defghi Yudha, udah hobinya otak-atik motor, keluarganya ikutan ngedukung lagi. Kesukaan Defghi itu enggak jauh beda ama Putra Kurnia Yudha temen kelas XI KR dari SMKN 3 Jogja. Karena bagi Putra, otak atik ato modifikasi motor itu adalah dunia kreatif. Dunia yang penuh ide. ‘’Ya karena bagiku modifikasi motor itu bagian dari seni. Jadi dituntut kreativitas, modifikasi motor itu dunia keindahan gitu. Jadi emang asyik banget…’’ katanya. Hal itu juga didukung temen sekelasnya, Kiki Wijayanto. Meski Kiki mandangnya dari sudut yang lain. Kiki nganggap modifikasi motor itu hobi yang keren. ‘’Ya jelas keren, karena kita bias nampilin sesuatu dengan wajah yang beda,’’ tegas Kiki. Meski dari dua sudut pandang yang beda,

tapi tetep aja buat mereka berdua yang namanya modifikasi motor itu bias ngasih kepuasan tersendiri. ‘’Wooo…kalo udah selesai sesuai yang kita kehendaki itu rasanya puas banget…kayak buka puasa setelah seharian nahan haus ama laper,’’ kelakar Kiki. Tapi emang sih untuk ngelakuin modifikasi motor itu enggak gampang, selain ide…tentu aja butuh modal yang enggak sedikit. Kendala itu yang salah satunya dirasakan oleh Ahmad Nur Alam. Temen dari SMAN 7 kelas XII IPA 3 ini sekarang baru sebatas bias menikmati motor-motor yang dimodifikasi Temen kita satu ini ngaku kalo suka liat motor yang dimodif, tapi motornya sendiri belum dimodif. Alam sih punya dua alasan kenapa menunda langkah untuk memodifikasi motornya. ‘’Ya pertama, aku baru ngumpulin duit karena butuh duit banyak juga kalo ngelakuinnya. Tapi aku tetep aja nabung

buat kea rah itu. Kalo sekarang sih motorku masih standar-standar aja. Tapi kalo ngeliat motor-motor yang pada dimodif, rasanya ngiler pengin nyaingi…’’ kata Alam. Selain alasan keuangan yang belum mencukupi, Alam juga lagi bingung mau dimodif kayak apa. Artinya saat ini Alam juga puyeng mikir ide yang bakal dia tuangin ke motornya. Meski begitu ternyata ada juga cowok yang enggak suka kalo motornya diutak atik. Contohnya adalah Brian Alvin Tangkilisan. Temen dari SMA Bopkri 1 Jogja ini ngaku lebih suka motor yang standart. Kata siswa kelas XII IPS 1 motor yang original itu enak diliatnya. “Jujur aku emang suka motor yang original. Kalaupun ada pengembangan, palingan sebatas modifikasi di bagian knalpot nya doang,’’ kata Brian yang hobi maen basket ini. (agi)

Berantem ama Sodara Gara-Gara Beda Selera Dewangga Ichsan Perdana Kelas XII G SMA Muhammadiyah 1 Jogja

Aku suka banget ama otomotif, soalnya dulu papaku anak club vw en sering modif-modif mobil gitu. Nah semenjak itu aku suka banget ama otomotif, karena menurutku itu hoby cowok banget. Tapi buat saat ini aku modifikasi baru yang biasa-biasa aja, gara-gara masalah budget. Khan belum punya penghasilan sendiri, jadi enggak enak kalo minta-minta ortu terus. Tapi aku lebih suka modifikasi mobil ketimbang modifikasi motor, mungkin bawaan dari papa kali ya hahaha….

OTAK atik kendaraaan jadi enggak lagi standart itu emang dah lengket banget ama anak muda. Mulai ngubah warna, body ampe mesin bisa dilakuin buat dapet kepuasaan tersendiri. Aku suka otak-atik sejak SD. Awalnya cuma liat bapak aja lagi modif kendaraan, eh.... akhirnya malah aku jadi seneng modifikasi kendaraan. Pas SMP aku kesampaian buat modifikasi kendaraan. Waktu itu masih modif motor biasa, cuma motor harian diubah pengapian ama karbunya, biar larinya tambah kenceng. Aku emang kebiasaan enggak ngebawa ke bengkel kalo soal ngubah yang sifatnya kecil-kecil. Itung-itung sekalian belajar bengkel. Nah sekarang pengalaman ku soal modifikasi udah lumayan banyak. Kadang aku juga suka bantuin bapak melakukan modifikasi berat. Hard top ama Cherokee kita modifikasi supaya enak dibuat jadi mobil lapangan. Kalau

hard top cuma diover axle, bannya dibuat ukuran 35’ ama dikasih jagrak. Jadi mobilnya itu terkesan dikelilingi ama besi-besi gitu. Terus di atasnya ada kursi sama penahan buat berburu babi hutan. Aku punya tempat favorit buat modif kendaraan. Karena beda tempat beda style nya, tergantung kebutuhannya apa? Misal khusus cat, interior ato body kit aku ke teeet (sensor iklan). Terus kalo audio percaya ama teeet (sensor iklan lagi). Buat mesin ada bengkel sendiri punya kakak. Modifikasi itu ngabisin biaya banyak, makanya aku suka konsultasi ke bapak biar biaya ditanggung ama bapak. Mumpung bapak juga suka, ya aku suka konsul ke beliau, biar murah! Ide modifikasi enggak dateng gitu aja. Kalo aku sering diskusi ama saudara kembarku yang sama-sama seneng modifikasi. Susahsusah gampang emang nyatuin pendapat buat modifikasi, walopun ama sodara send-

Pelajar Lebih Memilih Gaya Funky INDUSTRI kreatif emang enggak ada matinya. Salah satunya adalah usaha modifikasi bidang apapun, termasuk modifikasi motor maupun mobil. Buktinya Edi Nugroho yang serius bikin usaha modifikasi motor enggak pernah mandeg berkarya. Edi yang bermodal hobi itu mengawalinya sejak duduk di bangku sekolah menengah, tapi mulai serius pada dua atau tiga tahun belakangan. Edi belajar modifikasi motor secara otodidak. ’’Ya, awalnya liat-liat dari majalah,’’ katanya. Pelanggan pun datang karena promo dari mulut ke mulut para relasinya. Dan para relasi tersebut yang menjadi ujung tombak pengembangan usahanya. Hingga kini banyak motor yang jadi korban tangan

Edi Nugroho (21 tahun) Pemilik usaha modifikasi

jahilnya. ”Para pelajar rata-rata melakukan modifikasi funky (fungsional en trendy, red), minimalis en enggak terlalu makan banyak biaya,” tutur Edi yang kini dibantu tiga crew. Dikatakan juga enggak banyak yang melakukan modi-

fikasi yang ekstreme. ”Sebagian besar mereka melakukan penggantian cat ato melakukan airbrush,” tambahnya. Sedang untuk kalangan dewasa, modifikasi untuk berkembang dan rata-rata lebih rumit. Ada yang minta motornya dimodifikasi dengan tampilan sporty elegan. Modifikasi ini lebih susah pengerjaannya, karena mencakup pembuatan body fiber, ampe mengubah rangka. “Kadang untuk bikin motor sporty, mesti pesen limbahnya moge (motor gede, red) dari relasiku di Jakarta. Emang sering lama nunggu pesanannya,” keluh Edi. Pelanggan yang awam ato kurang paham modifikasi sering rewel soal desain. Mereka sering minta gonta-ganti model selama pengerjaan. Tapi

kalau sudah lihat jadinya, dari konsep en desain tadi, mereka biasanya langsung ok. Modifikator juga dituntut ngasih solusi desain en meyakinkan pelanggan. Dari sekian banyak motor yang diobrak abrik di bengkelnya, beberapa di antaranya pernah meraih prestasi juara. Baik juara modifikasi kategori matic custom en kategori motor funky. Biasanya, dengan ikut kontes en menang, orang jadi lebih percaya. ’’Lomba itu jadi ajang promosi buat bengkel modifikasi,’’ tegas Edi. Selain itu, kontes juga ajang tukar pikiran en memperluas relasi modifikator. Karena relasi sangat penting untuk menggaet pelanggan en cari barang-barang yang dibutuhin buat ngemodif. (obe)

iri. Yah...selera kadang beda sih. Bahkan aku pernah berantem ama sodaraku karena dia suka body kit yang nyolok. Dan aku enggak suka. Ngeliat itu bapak langsung turun tangan en naruh mobil di bengkel. Biar tukang bengkelnya yang mikir en cepet selesai. Aku punya tips buat kalian yang seneng modifikasi kendaraan. Pertama. Kalo modifikasi jangan cuma buat gaya-gayaan ato sekadar ngikutin tren aja. Kedua masalah perawatan. Kendaraan yang modifikasi sebaiknya rajin dirawat, soalnya butuh ekstra biar awet. Terakhir masalah biaya. Buat yang masih awam, jangan asal modif, harus diliat kebutuhan en kekuatan kendaraan, jangan asal disatuin. ( sha) Yunahar Wildan Yahya SMAN 2 Bantul

JOG 0609 HAL 24 PROOF  

RADAR JOGJA Senin Pahing 6 September 2010 Kelas XII G SMA Muhammadiyah 1 Jogja Enggak Suka jahilnya. ”Para pelajar rata-rata melakukan modif...

Advertisement