Issuu on Google+

PANDANGAN GREENPEACE INDONESIA Terhadap Visi, Misi dan Agenda Politik Pasangan Capres/Cawapres

Joko Widodo – Jusuf Kalla    


Pandangan  Greenpeace  Indonesia   Terhadap    Visi,  Misi  dan  Agenda  Politik  Pasangan  Capres-­‐Cawapres     Joko  Widodo  –  Jusuf  Kalla    

Perlindungan  Iklim  dan  Energi  Terbarukan   Salah   satu   yang   tertuang   jelas   dalam   visi-­‐misi   pasangan   Jokowi-­‐JK   adalah   mewujudkan   kedaulatan   energi.  Kedaulatan  energi  dapat  tercapai  apabila  kita  dapat  secara  mandiri  mengamankan  pasokan   sumber   energi   Indonesia   jangka   panjang   sehingga   tidak   lagi   terpengaruh   dan   tergantung   pada   pasokan   sumber   energi   dunia   juga   fluktuasi   harga   yang   diakibatkan   oleh   faktor   eksternal   yang   melemahkan  sektor  fiskal  dan  perekonomian  Indonesia.  Hal  ini  dapat  dilihat  dari  rumitnya  persoalan   subsidi  energi  yang  telah  membelit  negara  kita  selama  bertahun-­‐tahun.     Pada   tahun   fiskal   2013   Pemerintah   Indonesia   mengalokasikan   Rp199,9   triliun   (US$18,0   miliar)   dari   anggaran   pemerintah   untuk   subsidi   produk   minyak   bumi   dan   Rp100,0   triliun   (US$9,0   miliar)   untuk   subsidi   listrik.   Hal   ini   membuat   sebesar   Rp299,8   triliun   (US$27,0   miliar)   dari   anggaran   diperuntukkan   untuk   subsidi   energi,   yang   mana   setara   dengan   sekitar   2,5%   PDB   dan   25%   dari   anggaran  total.1     Sangat   bertentangan   apabila   kedaulatan   energi   yang   dicanangkan   justru   diperoleh   dengan   meningkatkan   sumber   energi   yang   berasal   dari   fosil   seperti   batubara,   minyak   bumi   ataupun   gas   alam.   Sumber   energi   fosil   suatu   saat   akan   menjadi   langka   dan   habis,   sehingga   kita   harus   mencari   jalan   keluar   lain   untuk   beralih   pada   sumber   energi   yang   terbarukan.   Tetapi   langkah   peralihan   itu   harus   menjadi   target   utama   Pemerintahan   kedepan,   karena   apabila   tidak   maka   akan   terlalu   terlambat   dan   Indonesia   akan   menghadapi   masa   krisis   kehabisan   sumber   daya   alam   karena   eksploitasi  besar-­‐besaran  yang  meninggalkan  jejak  kerusakan  yang  sangat  buruk  bagi  lingkungan.     Pasangan   Jokowi-­‐JK   masih   melihat   batubara   sebagai   solusi   energi   di   Indonesia   dengan   meningkatkan   jumlah   produksi   batubara   secara   signifikan   dan   menempatkan   batubara   sebagai   skala   prioritas   pengembangan.   Batubara   sebagai   sumber   energi   terkotor   di   dunia   memiliki   tingkat   emisi   karbon  tertinggi  dibanding  minyak  dan  gas,  secara  global  emisi  gas  rumah  kaca  penyebab  perubahan   iklim   yang   terlepas   dari   pembakaran   batubara   di   PLTU   Batubara   adalah   64%.   Artinya   batubara   merupakan   kontributor   terbesar   dari   emisi   gas   rumah   kaca   penyebab   perubahan   iklim.   Limbah   pembakaran   batubara   sangat   beracun,   dan   membahayakan   kesehatan   masyarakat,   tembaga,   |  2  

                                                                                                                        1

 http://www.iisd.org/gsi/sites/default/files/ffs_indonesia_review_i1v1_bahasa.pdf  

www.100persenindoensia.org  


cadmium   dan   arsenic   adalah   sebagian   dari   zat   toksik   yang   dihasilkan   dari   limbah   tersebut,   yang   masing-­‐masing  memicu  keracunan,  gagal  ginjal,  dan  kanker.   Jejak  kerusakan  yang  ditinggalkan  oleh  batubara  tidak  berhenti  pada  saat  pembakarannya.  Di   ujung   rantai   produksinya,   terdapat   pertambangan   batubara   yang   ditinggalkan   setelah   dieksploitasi   habis,  limbah  pembakaran  batubara,  dan  hamparan  alam  yang  rusak  tanpa  pernah  akan  bisa  kembali   seperti   sediakala.   Penambangan   batubara   mengakibatkan   meluasnya   penggundulan   hutan,   erosi   tanah,  kehilangan  sumber  air,  polusi  udara,  dan  rusaknya  keutuhan  sosial  masyarakat  yang  tinggal  di   dekat   lokasi   pertambangan.   Penambangan   batubara   besar-­‐besaran   mengikis   habis   tanah,   menurunkan  tingkat  permukaan  air,  dan  menghasilkan  jutaan  ton  limbah  beracun,  serta  menggusur   masyarakat   adat   dari   tempat   hidupnya   dari   generasi   ke   generasi   sepanjang   puluhan   tahun   bahkan   ratusan  tahun.2   Tertuang   langkah   yang   sangat   jelas   dalam   visi   misi   Jokowi-­‐JK   untuk   pemanfaatan   gas   alam   Indonesia  menjadi  lebih    maksimal.  Gas  alam  selain  merupakan  sumber  energi  tidak  terbarukan  yang   suatu   saat   akan   habis,   juga   harus   dibayar   dengan   jejak   kerusakan   lingkungan   yang   cukup   mahal.   Beberapa   studi   menjelaskan   bahwa   eksplorasi   gas   alam   dengan   beberapa   metode   menimbulkan   resiko   lingkungan   yang   jug   cukup   besar.   Metode   “shale   gas”   kurang   lebih   mengambil   air   10.000   –   30.000  m3  tergantung  dari  faktor  geologi  dan  kedalamannya.3   Belum   lagi   permasalahan   limbah   pembuangan   cair   yang   membutuhkan   kebijakan   dan   pengawasan  ketat  dari  pihak  pemerintah.  Beberapa  bahan  kimia  yang  terindikasi  terkandung  dalam   limbah   cair   hasil   eksplorasi   gas   alam   adalah   klorida,   bromide,   kalsium,   barium,   strontium,   radium,   dan  besi  yang  cukup  beresiko  untuk  kesehatan  manusia  dan  juga  lingkungan.4   Potensi   penggunaan   bahan   kimia   dalam   proses   eksplorasi   dapat   memungkinkan   terjadinya   pencemaran   air   tanah.   Belum   lagi   resiko   terjadinya   getaran   bumi   yang   diakibatkan   oleh   proses   eksplorasi  “fracking”.5   Mengatasi  perubahan  iklim  global  menjadi  salah  satu  poin  penting  yang  telah  dituliskan  dalam   visi   misi   Jokowi-­‐JK.   Hal   yang   harus   dipahami   adalah   sumbangsih   Indonesia   dalam   hal   perubahan   iklim   dunia,   apa   yang   menjadi   penyebab-­‐penyebab   utama   dari   peningkatan   emisi   karbon?   Dua   hal   yang   menempati   peringkat   teratas   adalah   deforestasi   dan   penggunaan   bahan   bakar   fosil   di   sektor   energi  yang  kian  hari  kian  meningkat  persentasenya.   Dalam  laporan  Greenpeace  berjudul   Point  of  No  Return,  dilaporkan  bahwa  industri  batubara   Indonesia   yang   saat   ini   merupakan   pengekspor   batubara   terbesar   di   dunia   menempati   peringkat   ke-­‐                                                                                                                         2

 http://www.greenpeace.org/seasia/id/campaigns/perubahan-­‐iklim-­‐global/Energi-­‐Batu-­‐Bara-­‐yang-­‐Kotor/  

3

 http://pubs.rsc.org/en/content/articlepdf/2014/em/c4em00018h?page=search    http://pubs.rsc.org/en/content/articlepdf/2014/em/c4em00018h?page=search   |  3   5  http://pubs.rsc.org/en/journals/articlecollectionlanding?sercode=em&themeid=8150d325-­‐c305-­‐4587-­‐a426-­‐ 9c1127d29a9e   4

www.100persenindoensia.org  


4   yang   menghasilkan   emisi   karbon   terbesar   di  dunia.  Apabila  industri-­‐industri  energi  fosil  terbesar  di   dunia   ini   tidak   dihentikan   ekspansinya,   akan   sangat   sulit   menyelamatkan   bumi   kita   dari   kenaikan   temperatur  global  dibawah  2o  C.6   Komitmen   Indonesia   untuk   terlibat   aktif   dalam   penanggulangan   perubahan   iklim   haruslah   diwujudkan   dalam   langkah-­‐langkah   nyata   pencegahan   penyebab   utama   dari   penyumbang   terbesar   emisi  karbon,  yaitu  deforestasi  dan  batubara  yang  menjadi  sumber  energi  terkotor  dunia.  Pasangan   Jokowi-­‐JK   haruslah   mempunyai   komitmen   yang   jelas   untuk   menurunkan   emisi   karbon   Indonesia   dengan  langkah-­‐langkah  implementasi  yang  terukur  jangka  waktunya.     Energi  terbarukan  telah  masuk  dalam  salah  satu  target  pengembangan  dari  pasangan  Jokowi-­‐ JK,   tetapi   yang   harus   diperhatikan   adalah   bagaimana   memecahkan   seluruh   masalah   yang   menyebabkan   implementasi   di   lapangan   menjadi   terhambat.   Seluruh   regulasi   yang   terkait   pengembangan   energi   terbarukan   tidak   hanya   semata-­‐mata   permasalahan   harga,   tetapi   menyangkut   mengenai   perijinan,   termasuk   penjaminan   keamanan   investasi   dan   insentif   sebagai   bentuk  stimulasi  awal,  juga  kontrak  pembelian  jangka  panjang  yang  dengan  mudah  bisa  terkoneksi   dengan  sistem  on-­‐grid    sehingga  mempermudah  akses  masyarakat.    

Perlindungan  Air  dari  Bahan  Kimia  Beracun  dan  Berbahaya   Dalam   bagian   pendahuluan   dokumen   visi   misi   Pasangan   Capres-­‐Cawapres   ini   disebutkan   bahwa   lemahnya   penegakan   hukum,   dan   kerusakan   lingkungan   hidup   sebagai   akibat   dari   eksploitasi   sumber  daya  alam  yang  berlebihan  dan  ketidakkuasaan  negara  dalam  memberi  jaminan  kesehatan   dan  kualitas  hidup  yang  layak  bagi  warganya  sebagai  bagian  dari  Tiga  Problem  Pokok  Bangsa.   Penegakan  hukum  dari  undang-­‐undang  dan  regulasi  yang  berlaku  sekarang  yang  begitu  lemah,   eksploitasi  sumber  daya  alam  khususnya  sumber  daya  air  yang  berlebihan  adalah  salah  satu  faktor   yang   dapat   mengancam   bangsa   kita   dari   pencemaran   bahan   kimia   berbahaya.   Namun   di   sisi   lain,   regulasi   Indonesia   sampai   saat   ini   baru   mengatur   (memperbolehkan,   membatasi   dan   melarang   penggunaan)  264  bahan  kimia  berbahaya.7  Bila  dibandingkan  dengan  lebih  dari  100.000  bahan  kimia   yang   telah   beredar   dan   tambahan   1.500   bahan   kimia   baru   pertahunnya,   tentu   ini   sangat   mengkhawatirkan,   khususnya   dalam   konteks   ketidakkuasaan   negara   dalam   memberikan   jaminan   kesehatan  dan  kualitas  hidup  yang  layak  bagi  warganya.   Dalam   SEMBILAN   AGENDA   PRIORITAS   pasangan   Capres-­‐Cawapres   ini   tersebut   beberapa   sektor   industri   yang   akan   dikembangkan,   diantaranya   industri   pertahanan,   manufaktur,   pangan,   migas,  dan  batubara,    termasuk  rencana  untuk  membangun  10  kawasan  industri  baru.                                                                                                                             6

 http://www.greenpeace.org/international/en/publications/Campaign-­‐reports/Climate-­‐Reports/Point-­‐of-­‐No-­‐ Return/     |  4   7  Peraturan  Pemerintah  Republik  Indonesia  Nomor  74  Tahun  2001  Tentang  Pengelolaan  Bahan  Berbahaya  dan   Beracun  

www.100persenindoensia.org  


Sektor   industri   tersebut   adalah   sektor   industri   yang   intens   dalam   penggunaan/   eksploitasi   sumber   daya   air,  intens   menghasilkan  polusi,  intens  dalam  penggunaan  bahan  kimia  berbahaya  atau   berpotensi   melepaskan   bahan   kimia   berbahaya   dari   prosesnya,   baik   itu   ke   air/   sungai,   udara   dan   tanah  dan  berpotensi  mencemari  air  bawah  tanah  juga.   Sebagai   contoh,   uji   terhadap   air   bawah   tanah   dan   tanah   yang   dilakukan   oleh   Otorita   Air   Israel   membuktikan  bahwa  setelah  lebih  dari  30  tahun  penutupan  pabrik  indutri  militer  Israel,  polusi  yang   dihasilkan   masih   mengancam   persediaan   air   bawah   tanah   di   daerah   tersebut   dan   mengancam   kesehatan   masyarakat.   Pabrik   tersebut   menggunakan   sulfuric   acid   dan   chlorinated-­‐based   solvent   pada  proses  industri  nya  dan  limbah  yang  dihasilkan  mengalir  ke  sumur/  lubang  pengumpulan,  dan   kemudian   mengalir   ke   sistem   drainase   dan   ke   selokan.   Bagaimanapun,   buangan   pabrik   tersebut   merembes  ke  daratan  dan  mencapai  air  bawah  tanah.8   Meskipun   dalam   dokumen   visi   misi   pasangan   Capres-­‐Cawapres   ini   telah   dilakukan   pembatasan  terhadap  ekspansi  industri  dalam  konteks  mewujudkan    kemandirian  ekonomi    dengan       menggerakan  sektor-­‐sektor  strategis  ekonomi  domestik,  yaitu  penghentian  konversi  lahan    produktif   untuk  usaha  lain,    seperti  industri,  perumahan  dan    pertambangan.  Namun  karakteristik  bahan  kimia   berbahaya  beracun  seperti  sifat  persisten,  bioakumulatif,  sifat  racun  dan  dapat  terangkut  melalui  air,   udara   dan   spesies   berpindah   serta   tersimpan   jauh   dari   tempat   pelepasan,   tidak   otomatis   menghilangkan  ancamannya.   Rencana  langkah  pemulihan  kualitas  kesuburan  lahan  yang  air  irigasinya  tercemar  khususnya   oleh   limbah   industri   pun,   seharusnya   memberikan   insight   bahwa   hanya   bersandar   pada   pendekatan   reaktif   (atur   dan   awasi   dan   penegakan   hukum)   bukanlah   jalan   keluar   dari   ancaman   bahan   kimia   berbahaya   beracun.   Apabila   pemerintah   tidak   mampu   membuktikan   siapa   industri   yang   bertanggungjawab   melakukan   pencemaran   terhadap   misalnya   dalam   kasus   ini   air   irigasi   dan   lahan   pertanian,   dan   ini   adalah   kasus   yang   seringkali   ditemui   di   Indonesia9,   maka   uang   pembayar   pajaklah   yang   akan   digunakan   untuk   membersihkannya,   dan   biaya   pemulihan-­‐pembersihan   tidaklah   kecil   ditambah   lagi   dekontaminasi   total   mendekati   mustahil.   Ini   belum   termasuk   biaya-­‐biaya   kesehatan,   lingkungan,  ekonomi  lokal  dan  sosial  yang  seringkali  tidak  diperhitungkan.   Beberapa   pendekatan   yang   dapat   menjadi   pintu   jalan   keluar   dari   ancaman   bahan   kimia   berbahaya  diungkapkan  dalam  dokumen  visi  misi  ini,  walaupun  sayangnya  visi  akan  nol  pembuangan   bahan  kimia  berbahaya  beracun  belum  menjadi  tujuan  (komitmen  politik)  pendekatan-­‐pendekatan   tersebut,   sehingga   belum   bisa   dikatakan   bahwa   visi   misi   pasangan   Capres-­‐Cawapres   ini   dapat   membawa  Indonesia  menuju  masa  depan  yang  bebas  bahan  kimia  berbahaya:                                                                                                                           8

 http://www.haaretz.com/news/national/weapons-­‐plant-­‐still-­‐polluting-­‐tel-­‐aviv-­‐soil-­‐30-­‐years-­‐after-­‐ closure.premium-­‐1.519630     9  http://www.mongabay.co.id/2012/10/09/kala-­‐sungai-­‐sumur-­‐dan-­‐ribuan-­‐hektare-­‐sawah-­‐di-­‐bandung-­‐ tercemar-­‐limbah-­‐tekstil/    

|  5  

www.100persenindoensia.org  


Dalam   konteks   menghadirkan   kembali   Negara     untuk     melindungi   segenap   bangsa    

dan   memberikan   rasa   aman   pada   seluruh     warga   negara,   disebutkan   bahwa   peran   Indonesia   dalam   kerjasama   global-­‐regional   akan   diperkuat,   salah   satunya   untuk   mengatasi   masalah-­‐ masalah   global     yang     mengancam   umat   manusia   à   bahan   kimia   berbahaya   beracun   adalah   masalah  dan  ancaman  global.     •

Dalam  konteks  membuat    Pemerintah    tidak    absen    dengan    membangun  tata  kelola      

Pemerintahan   yang     bersih,     efektif,     demokratis,   dan     terpercaya,   disebutkan   bahwa   instansi       pemerintah       pusat       dan         daerah       akan   diwajibkan   untuk   membuat   laporan   kinerja     serta     membuka   akses     informasi   publik   seperti   diatur   dalam   UU     No.     12   Tahun   2008,   serta     membuka   ruang   partsipasi   publik       melalui     citizen     charter     dalam     UU       Kontrak       Layanan       Publik.   Mendorong   partisipasi   publik   dalam   proses   pengambilan   kebijakan   publik   dengan   meningkatkan     peran  aktif  masyarakat  dalam  pengambilan  kebijakan  publik  à  bahan  kimia  berbahaya  beracun   merupakan   ancaman   bagi   publik   secara   luas   dan   oleh   karena   itu   akses   terhadap   informasi   penggunaan   dan   pembuangan   oleh   industri   secara   individual   haruslah   dibuka   kepada   publik   dengan  akses  yang  mudah  dan  partisipasi  publik  dalam  menentukan  kebijakan  terkait  haruslah   dibuka  ruangnya.   •

Dalam   konteks   meningkatkan   produktivitas   rakyat   dan   daya   saing   di   pasar  

internasional,   disebutkan   bahwa   anggaran   riset   untuk   mendorong   inovasi   teknologi   akan   ditingkatkan   à   mendorong   inovasi   penghapusan   penggunaan   bahan-­‐bahan   kimia   berbahaya   dan   substitusi   dengan   bahan   yang   aman   merupakan   salah   satu   jalan   keluar   dari   ancaman   bahan   kimia   berbahaya.   Diperlukan   investasi   pada   pengembangan   inovasi   green   chemistry   dan   produksi   bersih.   Regulasi   kandungan   bahan   kimia   berbahaya   dalam   produk   (ekspor)   di   dunia   semakin  menjadi  pertimbangan  dan  semakin  diperkuat.       •

Dalam  konteks  mewujudkan    kemandirian  ekonomi    dengan      menggerakan  sektor-­‐

sektor   strategis   ekonomi   domestik,   disebutkan   bahwa   akan   dilakukan   penguatan   teknologi   melalui  kebijakan  penciptaan  sistem    inovasi    nasional  (Kerjasama  Swasta-­‐Pemerintah-­‐Perguruan   Tinggi)     khususnya   untuk   sektor     pertanian   dan     industri   serta   riset   dan     pengembangan   dasar   didukung   dengan   dana   pemerintah.   à   Mendorong   inovasi   penghapuskan   penggunaan   bahan-­‐ bahan   kimia   berbahaya   dan   substitusi   dengan   bahan   yang   aman   merupakan   salah   satu   jalan   keluar  dari  ancaman  bahan  kimia  berbahaya.  Diperlukan  investasi  pada  inovasi  green  chemistry   dan  produksi  bersih.   Salah   satu   faktor   yang   menyebabkan   kelangkaan   air   (water   scarcity)   adalah   pencemaran   limbah   bahan   kimia   berbahaya   industri   dan   eksploitasi   sumber   daya   air   secara   besar-­‐besaran   dan   tidak   bertanggungjawab   oleh   industri.   Sehingga   pemecahan   masalah   pencemaran   bahan   kimia   |  6  

www.100persenindoensia.org  


berbahaya   haruslah   juga   menjadi   fokus   dalam   rangka   pemecahan   masalah   kelangkaan   air   secara   keseluruhan.   Komitmen  untuk  menegakan  Hukum  lingkungan  secara    konsekuen  tanpa  pandang  bulu    dan     tanpa   kekhawatiran   akan     kehilangan   investor   yang   akan   melakukan   investasi   di   negeri     ini   adalah   sebuah   keharusan   dan   harus   secara   konsisten   terus   menerus   dilakukan,   namun   belumlah   cukup   untuk   menciptakan   masa   depan   Indonesia   yang   bebas   bahan   kimia   berbahaya   beracun.   Hal   ini   disebabkan   keterbatasan   sistem   dan   regulasi   mengenai   manajemen   bahan   kimia   berbahaya   yang   kita   punyai   kini   yang   terbukti   gagal   dan   tidak   efektif   mencegah   pelepasan   bahan   kimia   berbahaya   beracun  kedalam  lingkungan  kita.   Diperlukan   sebuah   komitmen   politik   untuk   menuju   nol   pembuangan   (zero   discharge)   semua   bahan   kimia   berbahaya   beracun   yang   berdasarkan   prinsip   kehati-­‐hatian   (precautionary   principle)   dan   pendekatan   pencegahan   (preventive   approach)   dalam   manajemen   bahan   kimia   berbahaya.   Diperlukan   komitmen   kuat   yang   menekankan   prinsip   substitusi   dan   meliputi   pertanggungjawaban   produsen  agar  dapat  mendorong  inovasi,  serta  mengeliminasi  penggunaan  materi  toksik.  Demikian   pula   keterbukaan   informasi   publik,   komitmen   untuk   membangun   Politik       Legislasi     yang   jelas,   terbuka   dan     berpihak   pada   perlindungan   lingkungan   hidup   dan   reformasi   lembaga   penegak   hukum.   Semuanya   ini     pada   akhirnya   dapat   membawa   Indonesia   menuju   masa   depan   yang   bebas   bahan   kimia  berbahaya.   Hampir   seluruh   sungai   utama   di   Indonesia   terus   mengalami   penurunan   kualitas   air,   salah   satu   penyebab  yang  paling  berbahaya  adalah  pencemaran  bahan  kimia  berbahaya  industri,  sehingga  air   sungai  tidak  dapat  digunakan  langsung  sebagai  sumber  air  bersih,  padahal  masyarakat  yang  belum   mempunyai   akses   kepada   air   bersih   masih   sangat   besar,   sekitar   119   juta   orang.   Pencemaran   terhadap   air   permukaan   (sungai)   dan   air   tanah   pada   umumya   berasal   dari   kegiatan   industri,   pertanian   (dalam   dokumen   ini   telah   ditargetkan   untuk   memacu   pembangunan     pertanian   yang   berkelanjutan  yang    berbasis  bio-­‐eco-­‐region  dengan  pola    pengembangan  pertanian  organik  maupun     pertanian   yang   hemat   lahan   dan   air)   dan   rumah   tangga.   Ketersediaan   air   sangat   berpengaruh   terhadap  kehidupan  manusia,  bahkan  air  dapat  menjadi  salah  satu  faktor  penghambat  pertumbuhan   ekonomi  suatu  negara.     Hal   ini   dikenali   oleh   visi   misi   pasangan   Capres-­‐Cawapres   ini,   bahwa   Ekonomi   Indonesia   berdiri   di  atas  fondasi  yang    rapuh  salah  satunya  akibat  keterbatasan  akses  terhadap  air  bersih.  Salah  satu   industri   yang   dapat   menjadi   ancaman   terhadap   sumber   daya   air   adalah   industri   tambang.   Industri   tambang   tergolong   dalam   industri   yang   paling   intens   dalam   mengeksploitasi   sumber   daya   air.   Kegiatan   ekstraksi   dan   juga   kegiatan   peleburan   (smelting)   sebagai   bagian   dari   hilirasasi   berpotensi   menghasilkan  polusi  berbagai  bahan  kimia  berbahaya  yang  begitu  besar,  lewat  pembuangan  tailing   ke  sungai  atau  ke  laut  atau  lewat  polusi  udara  dan  air  dari  proses  peleburan.  

|  7  

www.100persenindoensia.org  


Indikasi  ekspansi  masif  dari  sektor  ini  dan  juga  ekspansi  dari  industri  kimia  sebagai  salah  satu   bahan  yang  selama  ini  di  import  tentulah  sangat  mengkhawatirkan,  apalagi  ditambah  tidak  adanya   komitmen   menuju   nol   pembuangan   semua   bahan   kimia   berbahaya   dan   penerapan   prinsip   kehati-­‐ hatian   (precautionary   principle)   dan   pendekatan   pencegahan   (preventive   approach)   dalam   dokumen   visi  misi  ini.  Hal  ini  tentu  dapat  menjadi  hal  yang  bertolak  belakang  dengan  konsideran-­‐konsideran   dan  lebih  jauh  lagi  pencapaian  visi  dan  misi  pasangan  Capres-­‐Cawapres  ini.   Sebagai   salah   satu   alternatif   agar   ekspansi   sektor   yang   sangat   merusak   dan   polutif   ini   dapat   diminimalisasi   adalah   dengan   mengembangkan   sektor   recycling.   Ini   dapat   juga   menjadi   salah   satu   poin   dalam   edukasi   konsumen   untuk   memahami   dan   mempraktekkan   gaya   hidup   yang   ramah   lingkungan.   Namun   jauh   lebih   penting   lagi   adalah   mendorong   pertanggungjawaban   industri   yang   diperluas   (extended   producer   responsibility),   salah   satunya   dalam   pertanggungjawaban   dalam   mengelola  sisa/  limbah  produk  dan  pemasaran  yang  bertanggung  jawab.    

Perlidungan  Hutan  dan  Gambut   Melemahnya   sendi-­‐sendi   perekonomian   bangsa   sebagai   akibat   dari   ekploitasi   sumberdaya   alam   yang   berlebihan   dan   berujung   pada   kerusakan   lingkungan   hidup   adalah   salah   satu   dari   tiga   persoalan  pokok  bangsa  yang  diangkat  oleh  pasangan  Jokowi  dan  Jusuf  Kalla  dalam  pembukaan  visi   dan  misi  dalam  memimpin  Indonesia  kedepan.     Hal   tersebut   dapat   juga   dilihat   pada   bagian   Sembilan   agenda   prioritas   point   ke-­‐empat   yang   akan   memprioritaskan   pemberantasan   penebangan   liar,   pemberantasan   korupsi,   serta   pemberantasan   tindak   kejahatan   perbankan.   Ketiga   prioritas   tersebut   tampak   baik,   akan   tetapi   hanya   berfokus   pada   pemberantasan   pembalakan   liar   saja   tidak   akan   menghentikan   praktek   pengrusakan   hutan   (deforestasi)   di   Indonesia,   dan   tidak   akan   menyelesaikan   berbagai   persoalan   tenurial  yang  terjadi  selama  ini.     Penebangan   liar   identik   dengan   aktifitas   penebangan   hutan   oleh   masyarakat   dengan   tidak   menggunakan   ijin.   Bagaimana   dengan   penebangan   (konversi)   hutan   skala   besar   dengan   menggunakan  ijin ��yang  dilakukan  oleh  korporasi  ,  bukankah  hal  tersebut  juga  merusak?10   Data   dari   Direktorat   Jendral   PHKA   Kemenhut   menunjukan   terdapat   dugaan   8.510.001,1   Ha   lahan  di  kawasan  hutan  yang  digunakan  untuk  perkebunan  secara  ilegal  dan  8.855.111,  96  Ha  lahan   di   kawasan   hutan   telah   digunakan   untuk   pertambangan   secara   illegal.11   Hal   ini   diperkuat   dengan   temuan   CIFOR   yang   mencatat   setidaknya   4   juta   hektar   perkebunan   sawit   yang   masih   produktif  

                                                                                                                        10

 Pasal  11  ayat  (1)  UU  No.18  tahun  2013  tentang  Pencegahan  dan  Pemberantasan  Perusakan  Hutan  (P3H)   membatasi  perbuatan  yang  dikualifikasikan  perbuatan  perusakan  hutan  adalah  kegiatan  pembalakan  liar   dan/atau  penggunaan  kawasan  hutan  yang  dilakukan  secara  terorganisir.   11  Jurnal  Hukum  Lingkungan  Indonesia,  Volume  01  Issue  01,  Januari  2014.  ICEL    

|  8  

www.100persenindoensia.org  


dibangun   melalui   deforestasi.12   Bahkan   perusahaan-­‐perusahaan   yan   tergabung   dalam   RSPO   telah   merusak  20.000  hektar  lahan  gambut  kaya  karbon  pada  tahun  2009.13     Di   sektor   kehutanan   Jokowi   dan   Jusuf   Kalla   juga   menitikberatkan     pengelolaan   sumberdaya   alam   (baca:   yang   salah   satunya   adalah   hutan)   oleh   desa,   dan   membebaskan   desa   di   kantong-­‐ kantong  hutan  dan  perkebunan,  sebagai  upaya  untuk  mendongkrak  kemakmuran  rakyat.  Tentu  saja   tanpa   ketersediaan   data   yang   akurat   yang   dapat   diakses   oleh   semua   pihak   upaya   tersebut   di   atas   menjadi   tidak   maksimal.   Untuk   itulah   penting   adanya   komitmen   yang   kuat   untuk   memastikan   keberlanjutan   program-­‐program   yang   dinilai   sudah   cukup   baik   untuk   memperbaiki   tata   kelola   kehutanan   seperti,   inisiatif   satu   peta,   sistem   informasi   perijinan,   moratorium,   dan   perlindungan   gambut.  Sayangnya  komitmen  tersebut  tidak  terlihat  di  dalam  visi  dan  misi  yang  ada.     Hal   lainnya   yang   perlu   mendapat   klarifikasi   adalah   komitmen   Pelestarian   dan   perlindungan   20,63  juta  ha  sisa  areal  yang  masih  berhutan,  dan  rehabilitasi  100,70  juta  Ha  areal  tidak  berhutan,   hutan   tidak   produktif   dan   lahan   kritis,   Pemanfaatan   1,99   juta   Ha   areal   hutan   yang   belum   terdata,   serta   tentang   pemenuhan   kebutuhan   hasil   hutan   kayu   dalam   negeri   sebesar   46,3   meter   kubik   per   tahun.     Darimanakah   sumber   data   tersebut   dan   di   mana   lokasinya?   tanpa   kejelasan   kedua   hal   tersebut,   hal   ini   bisa   berpotensi   konflik.     Sebagai   perbandingan   data   resmi   dari   Kemenhut   dalam   Buku   Basis   Data   Spasial   Kehutanan   tahun   2013,   hanya   menyebutkan   luas   angka   lahan   kritis   di   Indonesia   tahun   2011   yaitu   seluas   27,30   juta   hektar.   Sementara   luas   Hutan   yang   tersisa   sampai   dengan  tahun  2012  hanya  94,34  juta  hektar.     Untuk  memperkuat  perlindungan  hutan  dan  gambut  yang  tersisa,  hal  yang  sangat  penting  juga   dilakukan   namun   belum   tercantum   pada   visi   dan   misi   adalah   mengkaji   ulang   seluruh   agenda   pembangunan  yang  masih  beriorentasi  pada  konversi  hutan  dan  gambut,  mengkaji  ulang  kebijakan   yang  berpotensi  merusak  hutan  dan  gambut,  serta  memperkuat  komitmen  perlindungan  hutan  dan   gambut  yang  sudah  ada  seperti,  moratorium  hutan  yang  akan  berakhir  pada  Mei  2015,  pencegahan   dan  penanggulangan  kebakaran  hutan  dan  gambut,  serta  perlindungan  gambut  secara  menyeluruh   tanpa  pengecualian.  Hal  ini  juga  dimaksudkan  agar  komitmen  dalam  perlindungan  lingkungan  hidup   dapat  lebih  bermakna  dalam  mewujudkan  agenda  berdikari  dalam  bidang  ekonomi.    

Pemulihan  dan  Perlindungan  Laut   Pasangan   Jokowi-­‐JK   belum   sepenuhnya   menunjukkan   komitmen   utuh   untuk   mewujudkan   laut   Indonesia   yang   sehat   dan   terlindungi,   pulih   dari   krisis.14   Greenpeace   Indonesia   mengapresiasi                                                                                                                           12

 Krystof  Obidzinski.  2013,  Berkas  Fakta  –  Indonesia  Pimpin  Produksi  Minyak  Sawit  Dunia.  CIFOR,  Indonesia.   http://blog.cifor.org/17819/berkas-­‐fakta-­‐indonesia-­‐pimpin-­‐produksi-­‐minyak-­‐sawit-­‐dunia#.UlTqe9Jmim4     |  9   13  Laporan  Greenpeace  yang  berjudul  Certifying  Destruction,  Why  Consumer  Companies  need  to  go  Beyond   the  RSPO  to  Stop  Forest  Destruction  

www.100persenindoensia.org  


komitmen   pasangan   ini   terkait   dengan   upaya   peningkatan   pengamanan   wilayah   laut   guna   pencegahan   dan   penegakan   hukum   terkait   IUU   fishing   serta   pengelolaan   kawasan   konservasi   pesisir   dan  laut  secara  berkelanjutan,  juga  menyatakan  keprihatinan  bahwa  Jokowi-­‐JK  turut  mengandalkan   ekspansi  dan  hilirisasi  industri  pertambangan.   Greenpeace   Indonesia     memandang   upaya   Jokowi-­‐JK   mendorong   hilirisasi   industri   tambang   semakin  meningkatkan  risiko  dan  ancaman  kerusakan  serta  pencemaran  ekosistem  pesisir  dan  laut   bahkan  rawan  menimbulkan  konflik  sosial.   Jokowi-­‐JK   seharusnya   mengutamakan   senses   of   crisis   dengan   lebih   memprioritaskan   agenda   pencegahan   dan   pemulihan   kerusakan   lingkungan   akibat   tambang   termasuk   pembenahan   tata-­‐ kelola,   penertiban   izin   bermasalah   dan   penegakan   hukum.   Kementerian   ESDM   menyebutkan   dari   total   10.922   IUP   yang   sudah   menyandang   izin   yang   tidak   bermasalah   atau   clean   and   clear   (CNC)   hanya  6.042  IUP  (55,31  persen)15.   Jaringan   Advokasi   Tambang   (JATAM)   pada   2013   lalu   menyebutkan   jumlah   konflik   (akibat   tambang)  yang  terjadi  meningkat  tajam  daripada  tahun-­‐tahun  sebelumnya.  Sepanjang  2013,  terjadi   369   kasus   dengan   luasan   wilayah   konflik   mencapai   1.281.660,09   hektar   yang   melibatkan   139.874   kepala  keluarga  (KK).  Jauh  meningkat  tajam  pada  tahun  sebelumnya,  di  2012  jumlah  konflik  terjadi   sebanyak  198  kasus  atau  naik  86,36%.  Dan  kurun  6  tahun  terakhir,  tercatat  13  orang  meninggal,  125   orang  luka-­‐luka  dan  234  orang  ditahan  karena  konflik  pertambangan.16     Sejarah   dan   catatan   kelam   konflik   pertambangan   diatas   jelas   menjadi   potret   nyata   bahwa   masyarakat   korban   tambang   terpecah-­‐belah   dan   tidak   berdaulat,   mengalami   ketidakadilan   dan   kehilangan  martabat,  kemandirian  dan  rasa  kebersamaan.  Kondisi  ini  tidak  sejalan  dengan  visi  yang   ditegaskan   oleh   Jokowi-­‐JK,   yaitu:   terwujudnya   Indonesia   yang   berdaulat,   mandiri,   berkepribadian   dan  berlandaskan  gotong-­‐royong.   Jokowi-­‐JK   harus   lebih   berani   berkomitmen   untuk   memprioritaskan   langkah   nyata   dalam   menghentikan   kerusakan   lingkungan   akibat   industri   pertambangan   mineral   di   Indonesia   diantaranya   dengan  memastikan  pengaturan  yang  sangat  ketat  serta  keterpaduan  dan  keselarasan  pengelolaan   berbagai   aktivitas   ekstraktif   non-­‐perikanan   yang   berdampak   penting   terhadap   kelestarian   laut   dan   sumberdaya  ikan  berdasarkan  pendekatan  ekosistem  dan  prinsip  keberhati-­‐hatian.   Kesadaran   Jokowi-­‐JK   bahwa   Negara   ini   berada   pada   titik   kritis   bahaya   kemanusiaan   yang   disebabkan   oleh   kerusakan   lingkungan   hidup,   serta   komitmennya   untuk   membangun   politik   legislasi   yang   jelas,   terbuka   dan   berpihak   pada   pemberantasan   korupsi,   penegakan   HAM,   perlindungan   lingkungan   hidup   dan   reformasi   lembaga   penegak   hukum,   termasuk   penegakan   hukum   lingkungan   secara   konsekuen   harus   menjadi   ruh,   kerangka-­‐fikir   utama   dan   dan   prioritas   tindakan   dari   “jalan                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     14

 http://www.greenpeace.org/seasia/id/PageFiles/533771/Laut%20Indonesia%20dalam%20Krisis.pdf    http://economy.okezone.com/read/2014/04/11/19/968994/46-­‐izin-­‐usaha-­‐tambang-­‐masih-­‐bermasalah   16  http://www.jatam.org/saung-­‐pers/siaran-­‐pers/448-­‐tak-­‐ada-­‐ruang-­‐bagi-­‐penjahat-­‐tambang-­‐di-­‐pemilu-­‐ 2014.html   15

|  10  

www.100persenindoensia.org  


perubahan   untuk   Indoensia   yang   berdaulat,   mandiri   dan   berkepribadian,”   yaitu   turut   mewujudkan   laut   sehat   dan   terlindungi   untuk   terus   dinikmati   secara   adil   dan   bertanggungjawab   oleh   generasi   sekarang  dan  akan  datang  (lihat  Visi  Bersama  Kelautan  Indonesia  202517).[selesai]       Informasi  lebih  lanjut  hubungi:   Greenpeace  Indonesia  I  Mega  Plaza  Building  5th  Floor  |  Jl.  HR.  Rasuna  Said  Kav.  C3  |  Jakarta  12920   Phone:  +62  21  521  2552  (hunting)  |  Fax:  +62  21  521  2553  |  Website:  www.greenpeace.or.id  

|  11  

                                                                                                                        17

 http://www.greenpeace.org/seasia/id/press/reports/Visi-­‐Bersama-­‐Kelautan-­‐Indonesia-­‐2025/    

www.100persenindoensia.org  


Pandangan greenpeace terhadap visi misi jokowi kalla