Issuu on Google+

GUBERNUR JAWA TENGAH

PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 33TAHUN 2012 TENTANG

RENCANA KERJA PEMERINTAH DAERAH (RKPD) PROVINSIJAWA TENGAH TAHUN 2013

PEMERINTAH PROVINSIJAWA TENGAH TAHUN 2012


GUBERNUR JAWA TENGAH

PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 33TAHUN 2012 TENTANG

RENCANA KERJA PEMERINTAH DAERAH (RKPD) PROVINSIJAWA TENGAH TAHUN 2013

PEMERINTAH PROVINSIJAWA TENGAH TAHUN 2012


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

DAFTAR ISI Daftar Isi Daftar Tabel Daftar Gambar

....................................................................................................... i ....................................................................................................... ii ........................................................................................................ v

BAB I

Pendahuluan 1.1. Latar Belakang ..................................................................... I-1 1.2. Dasar Hukum Penyusunan .................................................. I-5 1.3. Hubungan Antar Dokumen .................................................. I-7 1.4. Kaidah Pelaksanaan ............................................................. I-7 1.5. Sistematika RKPD ................................................................ I-8 1.6. Maksud dan Tujuan ............................................................. I-9 Evaluasi Hasil Pelaksanaan RKPD Tahun 2011 dan Capaian Kinerja Penyelenggaraan Pemerintah Daearah 2.1 Gambaran Umum Kondisi Daerah .......................................... II-1 2.1.1 Aspek Geografi ............................................................. II-1 2.1.2 Aspek Demografi .......................................................... II-3 2.2 Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah .................................. II-5 2.2.1 Evaluasi Agregatif Pembangunan Jateng ....................... II-5 2.2.2 Evaluasi Kinerja Urusan Kewenangan Provinsi .......... II-10 2.3 Lingkungan Strategis ........................................................... II-84 2.4 Permasalahan Pembangunan Daerah .................................. II-88 Rancangan Kerangka Ekonomi dan Kebijakan Keuangan Daerah 3.1 Arah Kebijakan Ekonomi Daerah ........................................... III-1 3.1.1 Kondisi Ekonomi Daerah Provinsi Jawa Tengah ........... III-1 3.1.2 Tantangan dan Prospek Perekonomian Daerah ............. III-6 3.2 Arah Kebijakan Keuangan Daerah ........................................ III-9 3.2.1 Proyeksi Keuangan Daerah dan Kerangka Pendanaan . III-9 3.2.2 Arah Kebijakan Keuangan Daerah ............................. III-17 Prioritas dan Sasaran Pembangunan Daerah Tahun 2013 4.1 Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Pembangunan Jangka Menengah .............................................................................. IV-1 4.2 Prioritas Pembangunan Daerah Jawa Tengah Tahun 2013 ... IV-3 4.3 Prioritas Pengembangan Kewilayahan Jawa Tengah ............. IV-28 Rencana Program dan Kegiatan Prioritas Daerah Tahun 2013 5.1 Urusan Wajib ........................................................................ V-1 5.2 Urusan Pilihan .................................................................... V-37 Penutup ................................................................................... VI-1

BAB II

BAB III

BAB IV

BAB V

BAB VI

i


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

DAFTAR TABEL Tabel 2.1

Penggunaan Lahan di Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008-2010 ............................................................... II-2

Tabel 2.2

Kejadian Bencana di Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008-2011 ............................................................... II-2

Tabel 2.3

Jumlah Penduduk Provinsi Jawa Tengah Menurut Kabupaten/Kota dan Jenis Kelamin Tahun 2010 ................ II-3

Tabel 2.4

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) se Pulau Jawa-Bali dan Nasional Tahun 2009-2010 ................................................ II-5

Tabel 2.5

Pertumbuhan Ekonomi se Pulau Jawa-Bali dan Nasional Tahun 2010-2011 (%) ........................................................ II-6

Tabel 2.6

Angka Inflasi se Pulau Jawa-bali dan Nasional Tahun 2010-2011 (%) .................................................................... II-6

Tabel 2.7

Nilai Tukar Petani (NTP) se Pulau Jawa-Bali dan Nasional Tahun 2010-2011 ............................................................... II-7

Tabel 2.8

Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008-2011 .......................................... II-8

Tabel 2.9

Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin se Pulau Jawa-Bali Dan Nasional Tahun 2010-2011 ............... II-8

Tabel 2.10

Jumlah dan Persentase TPT se Pulau Jawa-Bali dan Nasional Tahun 2010-2011 ................................................. II-9

Tabel 2.11

Indeks dan Rangking IPG se Pulau Jawa-Bali dan Nasional Tahun 2009-2010 ............................................................. II-10

Tabel 2.12

Indeks dan Rangking IDG se Pulau Jawa-Bali dan Nasional Tahun 2009-2010 ............................................................. II-10

Tabel 2.13

Capaian Kinerja Urusan Pendidikan ................................. II-11

Tabel 2.14

Capaian Kinerja Urusan Kesehatan................................... II-18

Tabel 2.15

Capaian Kinerja Urusan Pekerjaan Umum ........................ II-21

Tabel 2.16

Capaian Kinerja Urusan Perumahan ................................. II-23

Tabel 2.17

Capaian Kinerja Urusan Penataan Ruang ......................... II-24

Tabel 2.18

Capaian Kinerja Urusan Perencanaan Pembangunan ........ II-25

Tabel 2.19

Capaian Kinerja Pelayanan Perhubungan ......................... II-27

Tabel 2.20

Capaian Kinerja Prasarana Keselamatan Lalu Lintas Jalan Provinsi ................................................................... II-28

Tabel 2.21

Capaian Kinerja Urusan Lingkungan Hidup ...................... II-30

Tabel 2.22

Capaian Kinerja Urusan Pertanahan ................................. II-33

Tabel 2.23

Capaian Kinerja Urusan Kependudukan dan Catatan Sipil .................................................................................. II-34

Tabel 2.24

Capaian Kinerja Urusan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak ........................................................... II-35

ii


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Tabel 2.25

Capaian Kinerja Urusan Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera .......................................................................... II-41

Tabel 2.26

Capaian Kinerja Urusan Sosial ......................................... II-43

Tabel 2.27

Capaian Kinerja Urusan Ketenagakerjaan ......................... II-44

Tabel 2.28

Capaian Kinerja Urusan Koperasi dan UKM ...................... II-45

Tabel 2.29

Capaian Kinerja Urusan Penanaman Modal ...................... II-47

Tabel 2.30

Capaian Kinerja Urusan Kebudayaan................................ II-49

Tabel 2.31

Capaian Kinerja Urusan Kepemudaan dan Olahraga ......... II-51

Tabel 2.32

Capaian Kinerja Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri.......................................................... II-53

Tabel 2.33

Capaian Kinerja Urusan Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian ............................................ II-56

Tabel 2.34

Capaian Kinerja Urusan Ketahanan Pangan...................... II-59

Tabel 2.35

Capaian Kinerja Urusan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa .......................................................................... II-61

Tabel 2.36

Capaian Kinerja Urusan Statistik ...................................... II-63

Tabel 2.37

Capaian Kinerja Urusan Kearsipan ................................... II-64

Tabel 2.38

Capaian Kinerja Urusan Komunikasi dan Informatika....... II-66

Tabel 2.39

Capaian Kinerja Urusan Perpustakaan ............................. II-67

Tabel 2.40

Capaian Kinerja Urusan Pertanian .................................... II-69

Tabel 2.41

Capaian Kinerja Urusan Kehutanan .................................. II-72

Tabel 2.42

Capaian Kinerja Urusan Energi dan Sumberdaya Mineral . II-75

Tabel 2.43

Capaian Kinerja Urusan Pariwisata ................................... II-77

Tabel 2.44

Capaian Kinerja Urusan Perikanan dan Kelautan ............. II-79

Tabel 2.45

Capaian Kinerja Urusan Perdagangan ............................... II-80

Tabel 2.46

Capaian Kinerja Urusan Perindustrian .............................. II-82

Tabel 2.47

Capaian Kinerja Urusan Transmigrasi .............................. II-83

Tabel 3.1

Struktur dan Laju Pertumbuhan PDRB Jawa Tengah Menurut Lapangan Usaha Tahun 2010-2012 .................... III-3

Tabel 3.2

Distribusi dan Laju Pertumbuhan PDRB Jawa Tengah Menurut Jenis Penggunaan Tahun 2010-2012 .................. III-4

Tabel 3.3

Perkembangan Indikator Makro Ekonomi Jawa Tengah Tahun 2010 - 2014 ............................................................ III-9

Tabel 3.4

Prediksi Pertumbuhan Ekonomi dan Kontribusi Sektor Tahun 2013 Berdasarkan Harga Berlaku ........................... III-9

Tabel 3.5

Realisasi dan Proyeksi Pendapatan Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2013 ....................................... III-10

Tabel 3.6

Persentase Sumber-Sumber Pendapatan Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2012 ....................................... III-11

Tabel 3.7

Realisasi Belanja Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2012 ............................................................ III-12

iii


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Tabel 3.8

Persentase Belanja Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2012 ....................................................................... III-12

Tabel 3.9

Anggaran Belanja Langsung Berdasarkan Urusan Kewenangan APBD Tahun 2010-2012 dan Indikasi Anggaran Tahun 2013 - 2014 .......................................... III-13

Tabel 3.10

Realisasi Pembiayaan Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2012 ...................................................................... III-15

Tabel 3.11

Alokasi Dana Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008 – 2012 ....................... III-16

Tabel 4.1

Sinergitas Permasalahan, Isu Strategis, dan Prioritas Daerah dalam Pencapaian Misi RPJMD Tahun 2008 – 2013 dan Prioritas Nasional ...................................................... IV-11

Tabel 4.2

Prioritas Program Pembangunan Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 ................................................ IV-33

Tabel 4.3

Pagu Indikatif Prioritas Pembangunan RKPD Tahun 2013 ..................................................................... IV-47

Tabel 5.1

Capaian Kinerja Pembangunan Tahun 2008-2011 dan Target Kinerja Tahun 2012-2013 Provinsi Jawa Tengah Menurut Urusan Kewenangan .......................................... V-49

iv


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1 Kerangka Pikir Substansi RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 ......................................................................... I-2 Gambar 1.2 Alur Penyusunan RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 ......................................................................... I-4 Gambar 2.1 Piramida Penduduk Provinsi Jawa Tengah Tahun 2010 ...... II-4 Gambar 2.2 Grafik Perkembangan Tingkat Kemiskinan se Pulau Jawa-Bali dan Nasional Periode 2010 dan 2011 .................. II-8 Gambar 2.3 Grafik Perkembangan Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Di Pulau Jawa-Bali dan Nasional Tahun 2011 .................... II-9 Gambar 2.4 Sinkronisasi Isu Strategis dan Isu Strategis Nasional Tahun 2013 ...................................................................... II-92 Gambar 3.1 Grafik Laju Pertumbuhan Ekonomi Jawa Tengah (2005-2011) ........................................................................ III-2 Gambar 3.2 Grafik Trend Inflasi Jawa Tengah (2005-2011) .................... III-5 Gambar 4.1 Skema Alur dan Keterkaitan antara Prioritas Daerah, Pencapaian Misi RPJMD, dan Prioritas Nasional .............. IV-10

v


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

LAMPIRAN PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR : 33 TAHUN 2012 TENTANG : RENCANA KERJA PEMERINTAH DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2013

BAB I PENDAHULUAN 1.1.

Latar Belakang Pembangunan daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 merupakan tahun terakhir dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008 – 2013 untuk Perwujudan Masyarakat Jawa Tengah yang Semakin Sejahtera, Mandiri, Berkemampuan, dan Berdaya Saing Tinggi. Penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 berpedoman pada tiga peraturan perundangan, yaitu: (1) Undang-Undang (UU) Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional; (2) Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; dan (3) Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Rencana Pembangunan Daerah. RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 juga mengacu : (1) hasil Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional Tahun 2012 untuk diserasikan dengan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2013; (2) hasil evaluasi paruh waktu RPJMD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008-2013; (3) hasil evaluasi RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2011; (4) Rencana Aksi Daerah Percepatan Pencapaian Target Millenium Development Goals (RAD MDGs) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2011-2015; (5) Rencana Aksi Daerah Pangan dan Gizi (RAD PG) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2011-2015; (6) implementasi Standar Pelayanan Minimal (SPM); (7) sinergitas dan sinkronisasi kebijakan Pemerintah melalui 4 (empat) pilar pembangunan yaitu pro poor, pro job, pro growth, dan pro environment; (8) pelaksanaan Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) dan Masterplan Percepatan dan Perluasan Penanggulangan Kemiskinan Indonesia (MP3KI), dengan meningkatkan keterkaitan antar sektor dan antar wilayah serta mempertimbangkan rekomendasi Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2011. Dokumen RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 bernilai strategis dan penting, antara lain : 1) Merupakan instrumen pelaksanaan RPJMD; 2) Menjadi acuan penyusunan Rencana Kerja Satuan Kerja Pemerintah Daerah (SKPD) berupa program/kegiatan SKPD dan/atau lintas SKPD; 3) Mewujudkan konsistensi program dan sinkronisasi pencapaian sasaran I-1


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

RPJMD; 4) Menjadi landasan penyusunan Kebijakan Umum Anggaran (KUA) dan Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara (PPAS) untuk menyusun Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD); 5) Menjadi pedoman dalam mengevaluasi rancangan Peraturan Daerah tentang APBD; 6) Selain itu menjadi acuan bagi Pemerintah Kabupaten/Kota di Jawa Tengah dalam menyusun RKPD Tahun 2013. Kerangka pikir substansial dalam penyusunan RKPD Provinsi Jawa Tengah ditunjukkan dalam Gambar 1.1 berikut. Gambar 1.1 Kerangka Pikir Substansi RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Mendasarkan pada ketentuan yang berlaku dan memperhatikan kerangka pikir substansial dalam penyusunan RKPD, maka proses penyusunan RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 dilakukan melalui berbagai tahapan sebagai berikut : 1. Persiapan penyusunan RKPD. Kegiatan yang dilakukan berupa : a) Penyusunan rancangan keputusan kepala daerah tentang pembentukan tim penyusun RKPD; b) Penyusunan agenda kerja tim penyusun RKPD; serta c) Penyiapan data dan informasi. 2. Penyusunan Rancangan Awal RKPD. Dalam tahap ini dilakukan berbagai kegiatan yaitu : a) Pengolahan data dan informasi; b) Analisis gambaran kondisi umum daerah; c) Analisis kondisi perekonomian dan keuangan daerah; d) Evaluasi kinerja pembangunan daerah (evaluasi agregatif dan evaluasi kinerja urusan); e) Telaah kebijakan nasional; f) Telaah pokok-pokok pikiran DPRD Provinsi; g) Perumusan masalah pembangunan daerah dan isu strategis daerah; h) Perumusan kerangka ekonomi daerah dan kebijakan keuangan daerah; i) Perumusan kebijakan umum, strategi, dan prioritas pembangunan daerah; j) Perumusan rencana program prioritas dan pagu indikatif; k) Pelaksanaan curah pendapat; l) Penyelarasan prioritas pembangunan I-2


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

daerah, rencana program prioritas, dan pagu indikatif; dan m) Penyajian Rancangan Awal RKPD. 3. Penyusunan Rancangan RKPD Tahap ini merupakan proses penyempurnaan Rancangan Awal RKPD menjadi Rancangan RKPD. Adapun kegiatan yang dilakukan meliputi : a) Sosialisasi Rancangan Awal RKPD; b) Penyusunan Rancangan Renja SKPD; c) Forum SKPD dan Musrenbangwil; d) Verifikasi Renja SKPD berdasarkan hasil Forum SKPD dan Musrenbangwil; dan e) Penyajian Rancangan RKPD. 4. Pelaksanaan Musrenbang RKPD Musrenbang RKPD dilaksanakan untuk penajaman, penyelarasan, klarifikasi dan kesepakatan terhadap Rancangan RKPD, meliputi : a) Program dan kegiatan prioritas pembangunan daerah provinsi dengan arah kebijakan, prioritas, dan sasaran pembangunan nasional serta usulan program dan kegiatan hasil Musrenbang kabupaten/kota; b) Usulan program dan kegiatan yang telah disampaikan masyarakat kepada pemerintah daerah provinsi pada Musrenbang RKPD kabupaten/kota dan/atau sebelum Musrenbang RKPD Provinsi dilaksanakan; c) Indikator dan target kinerja program dan kegiatan pembangunan provinsi; d) Prioritas pembangunan daerah serta rencana kerja dan pendanaan; dan e) Sinergitas dengan RKP. 5. Perumusan Rancangan Akhir RKPD Hasil kesepakatan Musrenbang RKPD dan Musrenbang Nasional RKP Tahun 2013 menjadi bahan masukan untuk menyusun Rancangan Akhir RKPD. Sebelum Rancangan Akhir RKPD tersebut ditetapkan menjadi Peraturan Gubernur Jawa Tengah, terlebih dahulu dilakukan dialog interaktif antara Pemerintah Daerah (eksekutif) dengan DPRD (legislatif) Provinsi Jawa Tengah. 6. Penetapan RKPD Memperhatikan ketentuan yang termaktub dalam Permendagri Nomor 32 Tahun 2012 tentang Pedoman Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi RKPD Tahun 2013, maka RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 ditetapkan dengan Peraturan Gubernur Jawa Tengah. Alur penyusunan RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 dapat dilihat pada Gambar 1.2 berikut.

I-3


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Gambar 1.2 Alur Penyusunan RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 Persiapan Penyusunan RKPD

Rancangan Awal RKPD Sosialisasi Rancangan Awal RKPD

Pengolahan Data & Informasi

Perumusan Masalah Pembangunan Daerah

Analisis Gambaran Kondisi Umum Daerah

Penyusunan Rancangan Renja SKPD

Kebijakan Nasional Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah

Evaluasi Agregatif

Rumusan Isu Strategis Daerah

Pokok - Pokok Pikiran DPRD

Evaluasi Kinerja Urusan

Forum SKPD

Musrenbangwil

Evaluasi Kondisi Perekonomian & Keuangan Daerah Rumusan Kerangka Ekonomi Daerah RPJMD Th. 2008-2013

Rumusan Kebijakan Umum, Strategi dan Prioritas Daerah

Rumusan Renc Program Prioritas Daerah dan Pagu Indikatif

RKPD Tahun 2011 Curah Pendapat dengan Publik

Penyelarasan Prioritas, Rencana Program Prioritas, Pagu Indikatif

Rancangan RKPD

Rancangan Akhir RKPD

Musrenbang RKPD Provinsi Musrenbangnas RKP 2013 Dialog Interaktif Penetapan Pergub ttg RKPD

Penyusunan APBD Th. 2013

I-4

Penyusunan KUA - PPAS

RKPD Th. 2013


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

1.2. Dasar Hukum Penyusunan Dasar hukum dalam penyusunan RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 adalah : 1. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1950 tentang Pembentukan Propinsi Jawa Tengah; 2. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara; 3. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara; 4. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional; 5. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah sebagaimana diubah terakhir kalinya dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah; 6. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah; 7. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025; 8. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang; 9. Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2004 Tentang Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara dan Lembaga; 10. Peraturan Pemerintah Nomor 54 Tahun 2005 tentang Pinjaman Daerah; 11. Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005 tentang Dana Perimbangan; 12. Peraturan Pemerintah Nomor 56 Tahun 2005 tentang Sistem Informasi Keuangan Daerah; 13. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah; 14. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Laporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah; 15. Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2007 tentang Pedoman Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Kepada Pemerintah, Laporan Keterangan Pertanggungjawaban Kepala Daerah Kepada DPRD, dan Informasi Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Kepada Masyarakat; 16. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota; 17. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah; 18. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008 tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan; 19. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; 20. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional;

I-5


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

21. Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2010-2014; 22. Peraturan Presiden Nomor 61 Tahun 2011 tentang Rencana Aksi Nasional Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca; 23. Peraturan Presiden Nomor 71 Tahun 2011 tentang Penyelenggaraan Inventaris Gas Rumah Kaca; 24. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Perencanaan Pembangunan Daerah dan Pelaksanaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Provinsi Jawa Tengah; 25. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 1 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah; 26. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 3 Tahun 2008 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2005-2025; 27. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 4 Tahun 2008 tentang Urusan Pemerintahan yang Menjadi Kewenangan Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Tengah; 28. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 4 Tahun 2009 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008-2013; 29. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 9 Tahun 2009 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil di Provinsi Jawa Tengah; 30. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 11 Tahun 2009 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana di Provinsi Jawa Tengah; 31. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 6 Tahun 2010 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009 – 2029; 32. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 7 Tahun 2010 tentang Penanaman Modal; 33. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pengelolaan Panas Bumi di Jawa Tengah; 34. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 1 Tahun 2011 tentang Retribusi Daerah; 35. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 2 Tahun 2011 tentang Pajak Daerah; 36. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 3 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Taman Hutan Rakyat KGPAA Mangkunegara I; 37. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 10 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Pertambangan, Mineral, dan Batubara di Jawa Tengah; 38. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 11 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Air Tanah di Jawa Tengah; 39. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 1 Tahun 2012 tentang Pengendalian Muatan Angkutan Barang di Jalan; 40. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 2 Tahun 2012 tentang Pengelolaan Koperasi;

I-6


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

41. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 4 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Pendidikan; 42. Instruksi Presiden Nomor 3 Tahun 2010 tentang Program Pembangunan yang Berkeadilan; 43. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana telah diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2008 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah; 44. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tatacara Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; 45. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 32 Tahun 2012 tentang Pedoman Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Rencana Kerja Pemerintah Daerah Tahun 2013; 46. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 37 Tahun 2012 tentang Pedoman Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun 2013. 1.3. Hubungan Antar Dokumen RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 memiliki keterkaitan erat dan sejalan dengan arah pembangunan yang termuat dalam berbagai dokumen perencanaan pembangunan nasional maupun Provinsi Jawa Tengah. Penyusunan RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 mengacu pada RPJMN Tahun 2010-2014 dan RKP Tahun 2013. Selain itu penyusunan RKPD juga mendasarkan berbagai dokumen perencanaan multi sektor di tingkat nasional antara lain Peta Jalan Percepatan Pencapaian Tujuan Pembangunan Millenium (MDGs) di Indonesia, Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI), Rencana Aksi Nasional Pangan dan Gizi (RAN PG) 20112015, Rencana Aksi Nasional Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (RAN GRK), serta Grand Design Reformasi Birokrasi 2010-2025. RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 juga disusun dengan memedomani berbagai dokumen perencanaan multi sektor di tingkat provinsi, antara lain Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009 – 2029, RAD MDGs Provinsi Jawa Tengah Tahun 2011-2015, Strategi Penanggulangan Kemiskinan Daerah (SPKD) Provinsi Jawa Tengah, RAD PG Provinsi Jawa Tengah Tahun 2011-2015, Rencana Aksi Daerah Pengurangan Resiko Bencana (RAD PRB) dan rekomendasi hasil KLHS Provinsi Jawa Tengah Tahun 2011. 1.4. Kaidah Pelaksanaan 1. RKPD Tahun 2013 merupakan rencana kerja pemerintah selama satu tahun dengan mendasarkan potensi yang tersedia, prioritas, target dan capaian yang telah ditetapkan dalam dokumen perencanaan lainnya.

I-7


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

2. Mendasarkan Permendagri Nomor 54 tahun 2010 pasal 285 dan Permendagri Nomor 32 tahun 2012 pasal 3 ayat 2 pada Lampiran I, perubahan RKPD dapat dilakukan apabila hasil evaluasi pelaksanaan dalam tahun berjalan menunjukkan adanya ketidaksesuaian dengan perkembangan keadaan meliputi : a. Perkembangan yang tidak sesuai dengan asumsi kerangka ekonomi daerah dan kerangka pendanaan, prioritas dan sasaran pembangunan, rencana program dan kegiatan prioritas daerah; b. Keadaan yang menyebabkan saldo anggaran lebih tahun anggaran sebelumnya harus digunakan untuk tahun berjalan; c. Keadaan darurat dan keadaan luar biasa sebagaimana ditetapkan dalam peraturan perundang-undangan; d. Pergeseran kegiatan antar SKPD, penghapusan kegiatan, penambahan kegiatan baru/kegiatan alternatif, penambahan atau pengurangan target kinerja dan pagu kegiatan, serta perubahan lokasi dan kelompok sasaran kegiatan. 1.5. Sistematika RKPD RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 disusun dengan berpedoman pada Permendagri Nomor 54 Tahun 2010 dengan sistematika sebagai berikut: BAB I

Pendahuluan Memuat latar belakang; dasar hukum penyusunan; hubungan antar dokumen; kaidah pelaksanaan; sistematika RKPD; serta maksud dan tujuan.

BAB II

Evaluasi Hasil Pelaksanaan RKPD Tahun 2011 dan Capaian Kinerja Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Memuat gambaran umum kondisi daerah; evaluasi kinerja pembangunan daerah yang terdiri atas evaluasi agregatif pembangunan dan evaluasi kinerja urusan kewenangan provinsi; lingkungan strategis yang terdiri atas internal dan eksternal; serta permasalahan pembangunan daerah yang di dalamnya juga terdapat isu strategis.

BAB III

Rancangan Kerangka Ekonomi dan Kebijakan Keuangan Daerah Memuat tentang arah kebijakan ekonomi daerah yang terdiri atas kondisi ekonomi daerah serta tantangan dan prospek perekonomian daerah; arah kebijakan keuangan daerah yang terdiri atas proyeksi keuangan daerah dan kerangka pendanaan serta arah kebijakan keuangan daerah.

BAB IV

Prioritas dan Sasaran Pembangunan Daerah Tahun 2013 Memuat visi, misi, tujuan dan sasaran pembangunan jangka menengah; prioritas pembangunan daerah yang terdiri atas kebijakan umum, strategi, prioritas pembangunan daerah tahun 2013, dan prioritas pengembangan kewilayahan.

I-8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

BAB V

Rencana Program dan Kegiatan Prioritas Daerah Tahun 2013 Memuat program dan kegiatan prioritas pembangunan daerah tahun 2013 yang terdiri dari urusan wajib dan urusan pilihan.

BAB VI

Penutup Memuat harapan pelaksanaan Rencana Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013.

Kerja

Pemerintah

1.6. Maksud dan Tujuan Maksud penyusunan RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 adalah untuk menjabarkan RPJMD Provinsi Jawa Tengah Tahun 20082013 ke dalam program/kegiatan prioritas pembangunan Jawa Tengah Tahun 2013, dengan memperhatikan pencapaian sasaran dan program RPJMN Tahun 2010-2014 dan mensinkronkan pencapaian sasaran dan program hasil Musrenbangnas Tahun 2012 sebagai bahan masukan dalam penyusunan RKP Tahun 2013. Tujuan penyusunan RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 adalah sebagai pedoman dalam penyelenggaraan pembangunan oleh Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, penyusunan Rancangan APBD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 dan penyusunan RKPD Kabupaten/Kota di Provinsi Jawa Tengah.

I-9


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

BAB II EVALUASI HASIL PELAKSANAAN RKPD TAHUN 2011 DAN CAPAIAN KINERJA PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH 2.1. Gambaran Kondisi Umum Daerah 2.1.1. Aspek Geografi Wilayah Provinsi Jawa Tengah berada pada 5040’ - 8030’ Lintang Selatan dan 108030’ - 111030’ Bujur Timur. Secara administratif wilayah Provinsi Jawa Tengah berbatasan dengan Samudera Hindia dan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta di sebelah selatan; Provinsi Jawa Barat di sebelah barat; Provinsi Jawa Timur di sebelah timur, dan Laut Jawa di sebelah utara. Provinsi Jawa Tengah terbagi menjadi 29 Kabupaten dan 6 Kota, dan terdiri dari 573 Kecamatan yang meliputi 7.810 Desa dan 767 Kelurahan dengan luas wilayah sebesar 3.254.412 Ha atau 25,04% dari luas Pulau Jawa. Topografi wilayah Jawa Tengah memiliki relief yang beraneka ragam, meliputi daerah pegunungan dan dataran tinggi yang membujur sejajar dengan panjang pulau Jawa di bagian tengah; dataran rendah yang hampir tersebar di seluruh Jawa Tengah; dan pantai yaitu Pantai Utara dan Selatan. Kemiringan lahan di Jawa Tengah bervariasi, meliputi lahan dengan kemiringan 0-2% sebesar 38%; lahan dengan kemiringan 2-15% sebesar 31%; lahan dengan kemiringan 15-40% sebesar 19%; dan lahan dengan kemiringan lebih dari 40% sebesar 12%. Selain itu, keadaan iklim di Jawa Tengah termasuk dalam kategori iklim tropis basah. Pada tahun 2010, suhu udara di Jawa Tengah berkisar antara 24,70C - 280C, dan kelembaban udara berada pada kisaran antara 79% - 87%. Curah hujan tertinggi sebesar 5.555 mm (tercatat di Stasiun Meteorologi Wonosobo) dan hari hujan terbanyak 302 hari (tercatat di Stasiun Meteorologi Cilacap). Penggunaan lahan di Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2010 meliputi lahan sawah seluas 991.524 Ha (30,47%) dan bukan lahan sawah seluas 2.262.888 Ha (69,53%). Jika dibandingkan dengan tahun 2009, maka kondisi ini menunjukkan adanya penurunan luas lahan sawah yang beralih menjadi bukan lahan sawah sebesar 128 Ha (0,013%). Penggunaan lahan di Provinsi Jawa Tengah selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 2.1 sebagai berikut :

II - 1


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Tabel 2.1 Penggunaan Lahan di Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008 – 2010 No.

Tahun 2008

Penggunaan Lahan

1 a b c d e f g 2 a b c d e f g h i j

Lahan Sawah Pengairan Teknis Pengairan 1/2 Teknis Pengairan Sederhana Pengairan Desa/Non PU Tadah Hujan Pasang Surut Lebak, Polder, Lainnya Bukan Lahan Sawah Bangunan/ Pekarangan Tegal/Kebun Ladang/Huma Padang Rumput Hutan Rakyat Hutan Negara Perkebunan Negara Rawa Tambak Kolam/Empang Sementara tidak k diusahakan l Lain-lain Jumlah (Ha)

Tahun 2009

Tahun 2010

Luas (Ha) 990.652 382.643 129.630 136.796 57.032 281.919 1.561 1.071 2.263.760 524.465 732.853 13.346 1.231 95.550 568.572 71.868 9.027 34.972 3.719

% 30,44 38,63 13,09 13,81 5,76 28,46 0,16 0,11 69,56 16,12 22,52 0,41 0,04 2,94 17,47 2,21 0,28 1,07 0,11

Luas (Ha) 991.652 383.262 133.769 136.635 52.596 282.521 1.613 1.256 2.262.760 503.923 730.370 13.413 1.184 103.402 578.107 69.345 9.035 39.810 8.259

% 30,47 38,65 13,49 13,78 5,30 28,49 0,16 0,13 69,53 15,48 22,44 0,41 0,04 3,18 17,76 2,13 0,28 1,22 0,25

Luas (Ha) 991.524 386.953 131.687 140.423 57.731 272.364 1.661 705 2.262.888 537.288 723.056 11.664 1.745 103.004 567.449 71.337 9.021 37.574 3.046

% 30,47 39,03 13,28 14,16 5,82 27,47 0,17 0,07 69,53 16,51 22,22 0,36 0,05 3,17 17,44 2,19 0,28 1,15 0,09

1.772

0,05

1.628

0,05

1.429

0,04

206.385 3.254.412

6,34 100,00

204.284 3.254.412

6,28 100,00

196.275 3.254.412

6,03 100,00

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011

Adanya indikasi perubahan fungsi lahan di Provinsi Jawa Tengah, dapat menjadi salah satu penyebab terjadinya bencana banjir dan tanah longsor. Hal ini ditunjukkan dengan frekuensi kejadian bencana di Jawa Tengah dari tahun ke tahun yang cenderung mengalami peningkatan. Kondisi kebencanaan di Jawa Tengah dilihat dari frekuensi kejadiannya dapat dilihat pada Tabel 2.2 berikut ini : Tabel 2.2 Kejadian Bencana di Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008 – 2011 No

Jenis Bencana

2008

2009

2010

2011

1

2

3

4

5

6

1

Banjir

42

81

161

105

2

Tanah Longsor

31

131

152

105

3

Puting Beliung

24

111

138

85

4

Kekeringan

53

0

0

19

6

Kebakaran

14

133

67

102

7

Lainnya

5

4

8

3

Sumber : Data Induk Bencana Indonesia, 2012

Tingginya frekuensi kejadian banjir dan tanah longsor di Jawa Tengah mengindikasikan telah terjadi degradasi daerah aliran sungai terutama di daerah hulu yang mengakibatkan tingginya sedimentasi pada sungai-sungai yang berada dalam daerah aliran sungai tersebut. Akibatnya ketika intensitas curah hujan yang cukup tinggi, maka air sungai meluap dan terjadi longsor. II - 2


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

2.1.2. Aspek Demografi Jumlah penduduk Jawa Tengah berdasarkan hasil Sensus Penduduk Tahun 2010 sebanyak 32.382.657 jiwa (14% dari jumlah penduduk Indonesia), yang terdiri dari laki-laki 16.091.112 jiwa (49,69%) dan perempuan 16.291.545 jiwa (50,31%). Jumlah ini menempatkan Provinsi Jawa Tengah sebagai provinsi ketiga di Indonesia dengan jumlah penduduk terbanyak setelah Provinsi Jawa Barat dan Jawa Timur. Penduduk yang bertempat tinggal di perkotaan sebanyak 14.805.038 jiwa (45,72%) dan di perdesaan 17.577.619 jiwa (54,28%). Perbandingan jumlah penduduk antara laki-laki dan perempuan di Jawa Tengah menunjukkan bahwa jumlah penduduk perempuan lebih banyak dibandingkan jumlah penduduk laki-laki, yang dapat dilihat dari rasio jenis kelamin (rasio jumlah penduduk laki-laki terhadap jumlah penduduk perempuan) yaitu sebesar 98,77. Kepadatan penduduk di Provinsi Jawa Tengah sebesar 995 jiwa/km2. Jumlah penduduk paling banyak terdapat di Kabupaten Brebes sejumlah 1.733.869 jiwa, sedangkan jumlah penduduk paling sedikit berada di Kota Magelang sebanyak 118.227 jiwa. Secara rinci jumlah penduduk pada masing-masing kabupaten dapat dilihat pada Tabel 2.3 berikut: Tabel 2.3 Jumlah Penduduk Provinsi Jawa Tengah Menurut Kabupaten/Kota dan Jenis Kelamin Tahun 2010

01.

Kab. Cilacap

824.279

817.828

1.642.107

Rasio Jenis Kelamin 100,79

02.

Kab. Banyumas

778.197

776.330

1.554.527

100,24

03.

Kab. Purbalingga

420.258

428.694

848.852

98,03

04.

Kab. Banjarnegara

436.152

432.761

868.913

100,78

05.

Kab. Kebumen

578.724

581.202

1.159.926

99,57

06.

Kab. Purworejo

343.644

351.783

695.427

97,69

07.

Kab. Wonosobo

383.401

371.482

754.883

103,21

08.

Kab. Magelang

594.117

587.606

1.181.723

101,11

09.

Kab. Boyolali

459.044

471.487

930.531

97,36

10.

Kab. Klaten

555.700

574.347

1.130.047

96,75

11.

Kab. Sukoharjo

409.174

415.064

824.238

98,58

12.

Kab. Wonogiri

452.386

476.518

928.904

94,94

13.

Kab. Karanganyar

402.964

410.232

813.196

98,23

14.

Kab. Sragen

421.363

436.903

858.266

96,44

15.

Kab. Grobogan

648.598

660.098

1.308.696

98,26

16.

Kab. Blora

409.170

420.558

829.728

97,29

17.

Kab. Rembang

295.266

296.093

591.359

99,72

18.

Kab. Pati

578.127

612.866

1.190.993

94,33

19.

Kab. Kudus

383.508

393.929

777.437

97,35

20.

Kab. Jepara

548.140

549.140

1.097.280

99,82

21.

Kab. Demak

523.984

531.595

1.055.579

98,57

No.

Kabupaten/Kota

Laki-laki

Perempuan

Jumlah

II - 3


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

22.

Kab. Semarang

458.203

472.524

930.727

Rasio Jenis Kelamin 96,97

23.

Kab. Temanggung

355.819

352.727

708.546

100,88

24.

Kab. Kendal

457.263

443.050

900.313

103,21

25.

Kab. Batang

353.603

353.161

706.764

100,13

26.

Kab. Pekalongan

417.406

421.215

838.621

99,10

27.

Kab. Pemalang

625.565

635.788

1.261.353

98,39

28.

Kab. Tegal

694.695

700.144

1.394.839

99,22

29.

Kab. Brebes

872.934

860.935

1.733.869

101,39

30.

Kota Magelang

58.311

59.916

118.227

97,32

31.

Kota Surakarta

243.296

256.041

499.337

95,02

32.

Kota Salatiga

83.479

86.853

170.332

96,12

33.

Kota Semarang

764.487

791.497

1.555.984

96,59

34.

Kota Pekalongan

140.983

140.451

281.434

100,38

35.

Kota Tegal

118.872

120.727

239.599

98,46

2010

16.091.112

16.291.545

32.382.657

98,77

2009*)

16.123.190

16.741.373

32.864.563

96,31

16.192.295

16.434.095

32.626.390

98,53

No.

Kabupaten/Kota

Jumlah

2008*)

Laki-laki

Perempuan

Jumlah

Sumber : Sensus Penduduk 2010 (SP 2010), BPS Provinsi Jawa Tengah, 2011 Keterangan : *) Proyeksi Supas 2005

Secara proporsi kelompok umur, struktur penduduk Provinsi Jawa Tengah menunjukkan bahwa penduduk usia produktif (15-64 tahun) sebanyak 21.543.429 jiwa lebih banyak dibandingkan penduduk usia non produktif (0-14 tahun dan 64 tahun ke atas) sebanyak 10.839.228 jiwa. Angka ini dapat menunjukkan angka ketergantungan atau dependency ratio di Jawa Tengah sebesar 50,31, lebih baik dibandingkan tahun sebelumnya sebesar 52,16. Namun angka ini menggambarkan masih cukup besarnya beban tanggungan penduduk usia produktif terhadap usia non produktif yaitu setiap 100 orang penduduk usia produktif menanggung beban hidup penduduk usia non produktif sebanyak 50 orang. Struktur penduduk Jawa Tengah dapat digambarkan dengan piramida penduduk seperti terlihat pada Gambar 2.1 berikut : Gambar 2.1 Piramida Penduduk Provinsi Jawa Tengah Tahun 2010

Sumber: Badan Pusat Statistik (BPS), 2011

II - 4


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

2.2. Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah 2.2.1. Evaluasi Agregatif Pembangunan Jawa Tengah Evaluasi terhadap capaian kinerja pembangunan secara makro ditunjukkan dengan capaian indikator agregat meliputi : a. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Indeks Pembangunan Manusia (IPM) merupakan salah satu indikator kinerja pembangunan untuk mengukur tiga dimensi pokok pembangunan manusia yang dinilai mencerminkan status kemampuan dasar penduduk, yaitu angka Usia Harapan Hidup (UHH) yang mengukur peluang hidup, capaian tingkat pendidikan (rata-rata lama sekolah dan angka melek huruf), serta pengeluaran rill per kapita guna mengukur akses terhadap sumberdaya yang dibutuhkan untuk mencapai standar hidup layak. Perkembangan IPM Provinsi Jawa Tengah dalam kurun waktu tahun 2008-2010 menunjukkan peningkatan. Pada tahun 2010 IPM Jawa Tengah sebesar 72,49 lebih tinggi dibandingkan tahun 2009 sebesar 72,1, bahkan lebih tinggi jika dibandingkan dengan IPM Nasional sebesar 72,27 (2010). Tetapi jika dibandingkan dengan seluruh provinsi di Indonesia, IPM Jawa Tengah menempati rangking 14 (2010). Apabila dibandingkan dengan provinsi lainnya se Pulau Jawa Bali, maka IPM Jawa Tengah tahun 2010 menempati peringkat ketiga setelah Provinsi DKI Jakarta dan DIY. Hal ini terlihat pada Tabel 2.4 berikut : Tabel 2.4 Indeks Pembangunan Manusia (IPM) se Pulau Jawa – Bali dan Nasional Tahun 2009 – 2010 Tahun 2009

Tahun 2010

Provinsi / Nasional

Nilai

Rangking

Nilai

Rangking

1

Jawa Tengah

72,10

14

72,49

14

2

Jawa Barat

71,64

15

72,29

15

3

Jawa Timur

71,06

18

71,62

18

4

Banten

70,06

23

70,48

23

5

DKI

77,36

1

77,60

1

6

DIY

75,23

4

75,77

4

7

Bali

71,52

16

72,28

16

Nasional

71,76

-

72,27

-

No

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011

b. Pertumbuhan Ekonomi Pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada tahun 2011 sebesar 6,0% (year on year/yoy), lebih tinggi dibandingkan capaian tahun 2010, yaitu sebesar 5,8%. Meskipun pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah meningkat, tetapi masih lebih rendah jika dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 6,5%. Sedangkan sektor dalam PDRB Jawa Tengah yang memberikan kontribusi cukup tinggi terhadap pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah II - 5


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

yaitu sektor pertanian, industri pengolahan, serta perdagangan, hotel dan restoran, dengan kontribusi tertinggi pada sektor industri pengolahan. Apabila dibandingkan dengan provinsi lainnya se Pulau Jawa Bali, angka pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah tahun 2011 berada di peringkat keenam. Hal ini terlihat pada Tabel 2.5 berikut : Tabel 2.5 Pertumbuhan Ekonomi se Pulau Jawa – Bali dan Nasional Tahun 2010 – 2011 (%) No

Provinsi / Nasional

Tahun 2010

Tahun 2011

5,8

6,0

1

Jawa Tengah

2

Jawa Barat

6,09

6,48

3

Jawa Timur

6,67

7,22

4

Banten

5,94

6,43

5

DKI

6,51

6,70

6

DIY

4,87

5,16

7

Bali

5,83

6,49

6,1

6,5

Nasional Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011

c. Inflasi Angka inflasi (yoy) di Jawa Tengah pada tahun 2011 sebesar 2,68%, menurun dari angka inflasi tahun 2010 sebesar 6,68%, serta lebih baik dari angka inflasi nasional sebesar 3,79%. Beberapa hal yang mempengaruhi turunnya angka inflasi tahun 2011 antara lain adalah relatif terjaganya pasokan komoditas bahan pangan utama pada akhir tahun 2011. Apabila dibandingkan dengan provinsi lainnya se Pulau Jawa – Bali, angka inflasi Jawa Tengah tahun 2011 menempati peringkat pertama. Hal ini dapat dilihat pada Tabel 2.6 berikut : Tabel 2.6 Angka Inflasi se Pulau Jawa – Bali dan Nasional Tahun 2010 – 2011 (%) No

Provinsi / Nasional

Tahun 2010

Tahun 2011

1

Jawa Tengah

6,88

2,68

2

Jawa Barat

6,62

3,10

3

Jawa Timur

7,1

4,09

4

Banten

6,10

3,79

5

DKI

6,96

3,97

6

DIY

6,8

3,88

7

Bali

8,10

3,75

Nasional

6,96

3,79

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011

d. Indeks Gini dan Indeks Williamson Kesenjangan antar kelompok pendapatan masyarakat di Jawa Tengah menunjukkan kondisi yang relatif baik, meskipun ada kenaikan Indeks Gini dari sebesar 0,25 pada tahun 2009 menjadi sebesar 0,29 pada tahun 2010, atau terdapat kenaikan sebesar 0,04 poin. Kenaikan II - 6


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Indeks Gini menunjukkan meningkatnya kesenjangan pendapatan masyarakat Jawa Tengah di tahun 2010. Kesenjangan ekonomi di Jawa Tengah antar Kabupaten/Kota semakin menurun, yang ditunjukkan dengan membaiknya Indeks Williamson. Pada tahun 2008 Indeks Williamson tercatat 0,7177 dan pada tahun 2009 menjadi 0,7102, sedangkan pada tahun 2010 menjadi 0,7070. Hal ini menggambarkan bahwa pembangunan antar wilayah semakin merata, namun ke depan pembangunan di Jawa Tengah harus tetap mensinergikan antara pembangunan wilayah dengan pembangunan sektoral. e. Nilai Tukar Petani (NTP) Kemampuan tukar barang-barang produk pertanian yang dihasilkan petani dengan barang/jasa yang diperlukan untuk konsumsi rumah tangga dan keperluan dalam memproduksi produk pertanian ditunjukkan dengan NTP. Pada akhir tahun 2011, NTP Jawa Tengah sebesar 106,62 meningkat dibandingkan dengan tahun 2010 sebesar 103,12, dan lebih baik dibandingkan NTP Nasional tahun 2011 sebesar 105,75. Apabila dibandingkan dengan provinsi lainnya se Pulau Jawa – Bali, NTP Jawa Tengah tahun 2011 berada di peringkat keempat. Hal tersebut dapat dilihat pada Tabel 2.7 berikut : Tabel 2.7 Nilai Tukar Petani (NTP) se Pulau Jawa – Bali dan Nasional Tahun 2010 – 2011 No

Provinsi / Nasional

Tahun 2010

Tahun 2011

1

Jawa Tengah

103,12

106,62

2

Jawa Barat

101,46

108,17

3

Jawa Timur

98,87

102,62

4

Banten

103,71

106,54

5

DIY

113,70

116,61

6

Bali

104,20

108,00

Nasional

102,75

105,75

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011

f. Penduduk Miskin dan Pengangguran Persentase penduduk miskin di Jawa Tengah selama kurun waktu tahun 2008 hingga tahun 2011 cenderung menurun. Jumlah penduduk miskin di Jawa Tengah pada tahun 2011 sebanyak 5.255,99 ribu jiwa (16,21%), menurun dibandingkan tahun 2010 sebanyak 5.369,16 ribu jiwa (16,56%), namun masih di atas angka nasional yaitu sebesar 12,49%. Penduduk miskin di Jawa Tengah sebagian besar berada di wilayah perdesaan, yaitu sebesar 17,50%, sementara yang berada di wilayah perkotaan sebesar 14,67%. Walaupun penduduk miskin telah mengalami penurunan, jumlah tersebut masih cukup tinggi sehingga masih perlu upaya lebih keras untuk menurunkannya.

II - 7


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Perbandingan jumlah dan persentase penduduk miskin di wilayah perkotaan dan perdesaan di Provinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada Tabel 2.8 berikut : Tabel 2.8 Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008 – 2011 Jumlah Penduduk Miskin (ribu orang)

Tahun

% Penduduk Miskin

Kota

Desa

Kota+Desa

Kota

Desa

Kota+Desa

2008

2.556,5

3.633,1

6.189,6

16,34

21,96

19,23

2009

2.420,9

3.304,8

5.725,7

15,41

19,89

17,72

2010

2.258,94

3.110,22

5.369,16

14,33

18,66

16,56

2011

2.175,82

3.080,17

5.255,99

14,67

17,50

16,21

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011

Apabila dibandingkan dengan provinsi lainnya se Pulau Jawa – Bali, persentase penduduk miskin Jawa Tengah tahun 2011 lebih tinggi, dapat dilihat dari Tabel 2.9 dan Gambar 2.2 berikut : Tabel 2.9 Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin se Pulau Jawa – Bali dan Nasional Tahun 2010 – 2011 No

Provinsi/ Nasional

1

Jawa Tengah

2

Tahun 2010 Jumlah (ribu)

Tahun 2011 %

Jumlah (ribu)

%

5.369,2

16,56

5.255,99

16,21

Jawa Barat

4.773

11,27

4.650,81

10,57

3

Jawa Timur

5.529

15,26

5.227,31

13,85

4

Banten

758,16

7,16

690,87

6,26

5

DKI

312,18

3,48

355,20

3,64

6

DIY

577,30

16,83

564,23

16,14

7

Bali

174,93

4,88

183,13

4,59

31.023,40

13,33

29.890,14

12,36

Nasional

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011

Gambar 2.2 Grafik Perkembangan Tingkat Kemiskinan se Pulau Jawa – Bali dan Nasional Periode 2010 dan 2011

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011 (diolah)

Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) di Jawa Tengah menunjukkan kecenderungan menurun. TPT pada tahun 2011 sebesar 5,93%, menurun dari tahun 2010 sebesar 6,21%, bahkan di bawah angka nasional sebesar 6,56%. Kondisi ini menunjukkan bahwa jumlah tenaga kerja yang terserap di pasar kerja mengalami peningkatan. Capaian TPT II - 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

pada tahun 2009-2011 telah melampaui target RPJMD, namun demikian masih diperlukan upaya dalam rangka mendukung capaian target MDG’s sebesar 5,60%. Apabila dibandingkan dengan provinsi lainnya se Pulau Jawa – Bali, persentase TPT Provinsi Jawa Tengah tahun 2011 cukup baik yaitu berada pada peringkat ketiga setelah Provinsi Bali dan Jawa Timur. Hal tersebut terlihat dari Tabel 2.10 dan Gambar 2.3 berikut : Tabel 2.10 Jumlah dan Persentase TPT se Pulau Jawa – Bali dan Nasional Tahun 2010 – 2011 No

Provinsi/ Nasional

Tahun 2010 Jumlah (ribu)

Tahun 2011 %

Jumlah (ribu)

%

1

Jawa Tengah

1.046,9

6,21

1.002,7

5,93

2

Jawa Barat

1.951,4

10,33

1.901,8

9,83

3

Jawa Timur

828,9

4,26

821,5

4,16

4

Banten

726,4

13,68

680,6

13,6

5

DKI

582,8

11,05

555,4

10,80

6

DIY

107,1

5,69

74,3

5,97

7

Bali

68,8

3,06

52,4

2,32

8.319,8

7,14

7.700,1

6,56

Nasional

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011

Gambar 2.3 Grafik Perkembangan Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) di Pulau Jawa - Bali dan Nasional Tahun 2011

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011 (diolah)

g. Indeks Pembangunan Gender (IPG) dan Indeks Pemberdayaan Gender (IDG) Indeks Pembangunan Gender (IPG) Jawa Tengah pada tahun 2010 sebesar 65,79, meningkat dari tahun 2009 sebesar 65,03, tetapi lebih rendah dibandingkan IPG nasional sebesar 67,20, dan menempati rangking 11 secara nasional. Kondisi ini menunjukkan bahwa kualitas sumberdaya manusia perempuan di Jawa Tengah semakin membaik, khususnya pada bidang pendidikan, kesehatan, dan ketenagakerjaan. Apabila dibandingkan dengan provinsi lainnya se Pulau Jawa – Bali, IPG Jawa Tengah tahun 2010 berada di peringkat keempat. Hal ini dapat dilihat pada Tabel 2.11 berikut : II - 9


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Tabel 2.11 Indeks dan Rangking IPG se Pulau Jawa – Bali dan Nasional Tahun 2009 – 2010 Tahun 2009

Tahun 2010

No

Provinsi/ Nasional

1

Jawa Tengah

65,03

11

65,79

11

2

Jawa Barat

61,84

27

62,38

28

3

Jawa Timur

63,48

17

65,11

15

4

Banten

61,89

25

62,88

24

5

DKI

73,00

1

73,35

1

6

DIY

72,24

2

72,51

2

7

Bali

67,18

8

67,81

7

Nasional

66,77

Indeks

Rangking

Indeks

Rangking

67,20

Sumber : Kementerian PP & PA; Badan Pusat Statistik (BPS), 2011

Indeks Pemberdayaan Gender (IDG) Jawa Tengah pada tahun 2010 mencapai 67,96 meningkat dari tahun 2009 sebesar 59,96, tetapi masih lebih rendah dibandingkan angka nasional sebesar 68,15 dan menempati rangking 7 secara nasional. Peningkatan IDG menunjukkan bahwa tingkat keberdayaan perempuan di Jawa Tengah semakin baik. Apabila dibandingkan dengan provinsi lainnya se Pulau Jawa – Bali, IDG Jawa Tengah tahun 2010 menempati peringkat ketiga. Hal ini dapat dilihat pada Tabel 2.12 berikut : Tabel 2.12 Indeks dan Rangking IDG se Pulau Jawa – Bali dan Nasional Tahun 2009 – 2010 No

Provinsi/ Nasional

Tahun 2009 Indeks

Tahun 2010

Rangking

Indeks

Rangking

1

Jawa Tengah

59,96

16

67,96

7

2

Jawa Barat

55,77

24

67,01

11

3

Jawa Timur

60,26

15

67,91

8

4

Banten

54,87

26

65,66

12

5

DKI

63,94

4

73,23

3

6

DIY

63,32

6

77,70

1

7

Bali

59,66

26

58,53

26

Nasional

63,52

68,15

Sumber : Kementerian PP & PA; Badan Pusat Statistik (BPS), 2011

2.2.2.

Evaluasi Kinerja Urusan Kewenangan Provinsi

a. Urusan Wajib Evaluasi kinerja penyelenggaraan pemerintahan untuk urusan wajib adalah sebagai berikut : 1) Pendidikan Upaya pemenuhan 3 pilar pembangunan pendidikan dilakukan melalui Program Pendidikan Anak Usia Dini; Pendidikan Dasar; Pendidikan Menengah; Pendidikan Non Formal dan Informal; Pendidikan Khusus; Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan;

II - 10


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Manajemen Pelayanan Pendidikan; Fasilitasi Pendidikan Tinggi; dan Pendidikan Berkelanjutan. Kinerja pembangunan urusan pendidikan ditunjukkan dengan 86 indikator yang mencakup 86 target seperti tertuang dalam Tabel 2.13 berikut: Tabel 2.13 Capaian Kinerja Urusan Pendidikan No

Indikator Kinerja

1

2

1

Capaian Kinerja RKPD Tahun2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

Pendidikan Anak Usia Dini -

2

Target RPJMD Tahun 20082013 3

Angka Partisipasi Kasar (APK) Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) (%) Persentase Sarana Prasarana PAUD layak (%) Rasio jumlah pendidik dengan peserta didik PAUD Dokumen tentang pedoman pengelolaan PAUD

65

63

68,59

70,42

70,42

70

50

50

60

60

1:20

1:35

1:35

1:30

1:30

ada

ada

ada

ada

98

97

96,04

98,25

98,25

98

97,57

99,72

100,49

100,49

7

6,85

7,31

7,49

7,49

6,78

6,64

6,75

6,77

6,77

98

96,71

98,45

99

99

0,12

0,20

0,16

0,12

0,12

0,22

0,53

0,5

0,38

0,38

98

96,87

98,4

99,5

99,5

93

94,18

99,05

99,5

99,5

90

76

85,38

90

90

90

78

82,86

85

85

Pendidikan Dasar -

-

-

-

Angka Partisipasi Murni (APM) SD/MI *) (%) Angka Partisipasi Kasar (APK) Wajar Dikdas (%) Nilai rata-rata Ujian Akhir Sekolah Berstandar Nasional (UASBN) SD/MI Nilai rata-rata Ujian Nasional (UN) SMP/MTs Angka naik kelas SD/MI (%) Angka putus sekolah SD/MI (%) Angka putus sekolah SMP/MTs (%) Angka lulus SD/MI (%) Angka lulus SMP/MTs (%) Persentase Ruang kelas SD sesuai standar nasional pendidikan (%) Persentase Ruang kelas SMP sesuai standar nasional pendidikan (%) Persentase SD yang memiliki laboratorium IPA dan komputer sesuai standar nasional pendidikan (%) Persentase SMP yang memiliki laboratorium IPA dan komputer sesuai standar nasional pendidikan (%) Persentase SD yang memiliki perpustakaan (%) Persentase SMP yg memiliki perpustakaan (%)

953 SD/MI 2,42 1,20

4,75

4,82

4,82

30

24

42,32

43

43

35

30,20

33,56

35

35

80

40

58,39

70

70

II - 11

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1 -

-

-

-

2 Persentase SD/MI terakreditasi (%) Persentase SMP/MTs terakreditasi (%) Persentase SD/MI yang melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) (%) Persentase SMP/MTs yang melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) (%) Persentase SD/MI dan SMP/MTs melaksanakan pembinaan kesiswaan (%) Setiap Kabupaten/Kota di Jawa Tengah memiliki minimal 1 (satu) Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI) jenjang SD (%)

Target RPJMD Tahun 20082013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

100

71,80

71,80

80

80

100

76,84

76,84

80

80

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

65,00

42,85

88

88

100

100

100

100

100

70

63,87

64,93

67

67

70:30

63 : 37

63:37

66:34

66:34

40

32

76,53

80

80

0,07

0,09

0,09

0,08

0,08

Persentase SMA/SMK memiliki perpustakaan sesuai standar nasional pendidikan (%)

90

84

86

87

87

Satuan pendidikan SMA/SMK memiliki laboratorium sesuai standar nasional pendidikan (%)

75

71

73

80

80

Setiap Kabupaten/Kota di Jawa Tengah terdapat 1 (satu) Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI) SMA (%)

100

85

100

100

100

Setiap Kabupaten/Kota di Jawa Tengah terdapat 1 (satu) Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI) SMK (%)

100

33

94,29

95

95

-

3

Setiap Kabupaten/Kota di Jawa Tengah memiliki minimal 1 (satu) Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI) jenjang SMP (%) Pendidikan Menengah -

Angka Partisipasi Kasar (APK) SMA/SMK/MA (%)

-

Rasio siswa SMK : SMA

-

Persentase Ruang kelas SMA/SMK sesuai standar nasional pendidikan (%) Angka Putus Sekolah SMA/SMK (%)

-

-

-

-

II - 12

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1

2 -

Satuan pendidikan SMA menerapkan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Based Learning (%)

Capaian Kinerja RKPD Tahun2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

50

42

44

50

50

7,10

6,97

7,72

7,75

7,75

50

42

45

75

75

100

62

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

100

6,82

3,12

6,1

7

7

50

44

45

50

50

11,93

9,98

13,42

13,42

13,42

100

75

80

80

80

7

5

5

6

6

97

97

96,8

98

98

95

92,5

92,34

94,34

94,34

90

86

89,92

91

91

<1

0,36

0,36

0,08

0.08

-

4

Nilai rata-rata Ujian Nasional SMA/MA/SMK sebesar 7,1 Satuan pendidikan SMK yang memiliki bengkel Mata pelajaran SMK yang memiliki buku sesuai Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) sebanyak 30 mapel (%) Satuan pendidikan SMA yang menerapkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) (%) Satuan pendidikan SMK yang menerapkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) (%) Satuan pendidikan SMA/SMK /MA yang terakreditasi (%) Jumlah Satuan pendidikan SMA menerapkan Internasional Standar Operational (ISO) Manajemen versi 90012000 (%) Persentase SMA/SMK melaksanakan MBS dengan baik (%) Jumlah Satuan pendidikan SMK menerapkan International Standar Operational (ISO) Manajemen versi 90012000 (%) - Persentase SMA/SMK melaksanakan pembinaan kesiswaan (%) Pendidikan Non Formal

Target RPJMD Tahun 20082013 3

Pendidikan Kesetaraan -

-

Persentase Pendidikan kesetaraan mendukung capaian Angka Partisipasi Kasar Pendidikan Dasar (%) Angka lulus pendidikan kesetaraan paket A (%) Angka lulus pendidikan kesetaraan paket B (%) Angka lulus pendidikan kesetaraan paket C (%)

Pendidikan Masyarakat -

Persentase angka buta aksara usia >45 (%)

II - 13

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1 -

2 Persentase desa di Jawa Tengah memiliki Taman Bacaan Masyarakat (TBM) (%)

Target RPJMD Tahun 20082013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

15

11

12

13

13

5

4

4

5

5

Persentase Lembaga Pendidikan Non Formal yang terakreditasi (%)

10

6

7

8

8

Setiap Kabupaten/Kota memiliki 1 (satu) model layanan Pendidikan Non Formal Unggulan (%)

100

68

100

100

100

Kursus dan Kelembagaan -

-

-

5

Pendidikan Khusus -

Angka Partisipasi Kasar Pendidikan Khusus (%)

40

37,6

39

40

40

-

Angka Naik Kelas Pendidikan Khusus (%)

98

96,8

98

99

99

-

Angka Lulus pendidikan khusus (%) Ruang kelas pendidikan khusus yang sesuai standar nasional pendidikan (%) Sarana dan prasarana pendidikan khusus sesuai standar nasional (%) Satuan pendidikan khusus yang terakreditasi (%)

100

100

100

100

100

70

62

62

70

70

40

36

66,94

66,94

66,94

100

92

100

100

100

-

-

-

6

Persentase Pengangguran usia 15-44 th memperoleh layanan pendidikan kecakapan hidup (%)

Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidik Jawa Tengah berkualifikasi S1/D4 mencapai : -

Persentase Pendidik PAUD berkualifikasi S1/D4 (%) Persentase Pendidik SD/SDLB berkualifikasi S1/D4 (%) Persentase Pendidik SMP/SMPLB berkualifikasi S1/D4 (%) Persentase Pendidik SMA/SMALB dan SMK berkualifikasi S1/D4 (%) Persentase Pendidik Pendidikan Kesetaraan A, B dan C berkualifikasi S1/D4 (%)

30

22,5

20,99

26,50

26,50

40

36,5

45,4

50

50

85

79,5

78,01

82

82

93

90,5

88,48

91,75

91,75

35,00

30

30

33

33

Pendidik Jawa Tengah bersertifikat pendidik mencapai : -

Persentase Pendidik PAUD bersertifikat pendidik (%) Persentase Pendidik SD/SDLB bersertifikat pendidik (%)

16

11

10,01

14

14

45

30

32,58

37,50

37,50

II - 14

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1 -

2 Persentase Pendidik SMP/SMPLB bersertifikat pendidik (%) Persentase Pendidik SMA/SMALB dan SMK (%)

Target RPJMD Tahun 20082013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

94

57

42,82

76

76

95

61

45,01

79

79

Pendidik dan Tenaga Kependidikan Jawa Tengah bersertifikat sesuai bidang keahlian: -

7

Persentase Pengawas TK/SD/SDLB 35 bersertifikat pengawas (%) - Persentase Pengawas SMP bersertifikat 40 pengawas (%) - Persentase Pengawas SMA/SMK bersertifikat 50 pengawas (%) - Persentase Laboran pada satuan pendidikan SMP 45 bersertifikat laboran (%) - Persentase Laboran pada satuan pendidikan 30 SMA/SMK bersertifikat laboran (%) - Persentase Instruktur kejuruan bersertifikat 10 kompetensi keahlian (%) - Persentase Pustakawan pada SMP bersertifikat 40 pustakawan (%) - Persentase Pustakawan pada SMA/SMK 35 bersertifikat pustakawan (%) - Persentase Pendidik/ instruktur kursus 40 kejuruan bersertifikat bidang keahlian(%) Manajemen Pelayanan Pendidikan - Persentase lembaga PAUD yang memiliki 40 tatakelola dan citra yang baik (%) -

-

-

-

Persentase SD/MI yang menerapkan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) (%) Persentase SMP/MTs yang menerapkan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) (%) Satuan pendidikan SMA/SMK/MA yang menerapkan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) dengan Baik (%) Penerapan Sistem Manajemen Mutu versi 9001-2000 pada Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah (%)

15

11,69

15

15

17

12,12

30

30

24

14,21

32

32

25

26,52

35

35

20

21,52

25

25

6

6,75

8

8

20

32

35

35

15

37

37

37

29

31

35

35

30

30

34

34

15

12

15

20

20

30

20

26

30

30

50

44

45

50

50

100

75

75,7

85

85

II - 15

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1

2

8

Capaian Kinerja RKPD Tahun2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

Ket

8

Fasilitasi Perguruan Tinggi -

9

Target RPJMD Tahun 20082013 3

Persentase Perguruan Tinggi di Jawa Tengah yang bermitra dengan Pemerintah Daerah dan masyarakat dalam pembangunan pendidikan (%)

Pendidikan Berkelanjutan - Persentase Satuan pendidikan di Provinsi Jawa Tengah yang mengembangkan pembinaan wawasan kebangsaan (%) - Persentase Satuan pendidikan SD/SMP/SMA/SMK di Jawa Tengah yang mengembangkan kurikulum Bahasa Jawa (%)

25

18

21

22

22

75

65

65

70

70

100

100

100

100

100

Keterangan : Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≥ 100% target : RPJMD)

*)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≤ 80% target RPJMD)

:

Target MDG’s

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 47 indikator telah tercapai sesuai target RPJMD, yaitu: APK PAUD; dokumen tentang pedoman pengelolaan PAUD; APM SD/MI; APK Wajar Dikdas; Nilai rata-rata UASBN SD/MI; angka naik kelas SD/MI; angka putus sekolah SD/MI; angka lulus SD/MI; angka lulus SM/MTs; persentase ruang kelas SD sesuai SNP; persentase SD, SMP yang memiliki laboratorium IPA dan komputer sesuai SNP; persentase SD yang memiliki perpustakaan; persentase SD/MI dan SMP/MTs yang melaksanakan KTSP; persentase SD/MI dan SMP/MTs melaksanakan pembinaan kesiswaan; setiap Kabupaten/Kota di Jateng memiliki minimal 1 (satu) RSBI jenjang SMP; persentase ruang kelas SMA/SMK sesuai SNP; satuan pendidikan SMA/SMK memiliki laboratorium sesuai SNP; setiap Kabupaten/Kota di Jateng terdapat 1 RSBI jenjang SMA; Satuan pendidikan SMA menerapkan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Based Learning; Nilai rata-rata Ujian Nasional SMA/MA/SMK sebesar 7,1; Satuan pendidikan SMK yang memiliki bengkel; Mata pelajaran SMK yang memiliki buku sesuai Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) sebanyak 30 mapel; Satuan pendidikan SMA yang menerapkan KTSP; Satuan pendidikan II - 16


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

SMK yang menerapkan KTSP; satuan pendidikan SMA/SMK/MA yang terakreditasi; jumlah satuan pendidikan menerapkan ISO manajemen versi 9001-2000; persentase SMA/SMK melaksanakan MBS dengan baik; jumlah satuan pendidikan SMK menerapkan ISO manajemen versi 9001-2000; angka lulus pendidikan kesetaraan paket A; angka lulus pendidikan kesetaraan paket C; persentase angka buta aksara >45 tahun; Persentase pengangguran usia 15-44 tahun memperoleh layanan pendidikan kecakapan hidup; Setiap Kabupaten/Kota memiliki 1 (satu) model layanan Pendidikan Non Formal Unggulan; APK Diksus; angka naik kelas diksus; angka lulus diksus; ruang kelas yang sesuai SNP; sarana prasarana Diksus sesuai standar nasional; satuan Diksus yang terakreditasi; persentase pendidik SD/SDLB berkualifikasi S1/ D4; persentase pustakawan pada SMA/SMK bersertifikat pustakawan; persentase SD/MI menerapkan MBS; persentase SMP/MTs menerapkan MBS; satuan pendidikan SMA/SMK/MA menerapkan MBS dengan baik; dan persentase satuan pendidikan SD/SMP/SMA/SMK di Jateng yang mengembangkan kurikulum Bahasa Jawa. Sedangkan 39 indikator diperhitungkan akan tercapai, yakni: Persentase sarana prasarana PAUD layak; Rasio jumlah pendidik dengan peserta didik PAUD; Angka putus sekolah SMP/MTs; persentase ruang kelas SD sesuai SNP; Persentase SMP yang memiliki perpustakaan; Persentase SD/MI terakreditasi; Persentase SMP/MTs terakreditasi; Setiap Kabupaten/ Kota di Jawa Tengah memiliki minimal 1 (satu) RSBI jenjang SD; Angka Partisipasi Kasar (APK) SMA/SMK/MA; Rasio siswa SMK : SMA; angka putus sekolah SMA/SMK; Persentase SMA/SMK memiliki perpustakaan sesuai SNP; Setiap Kabupaten/Kota di Jawa Tengah terdapat 1 (satu) RSBI SMK; Persentase SMA/SMK melaksanakan pembinaan kesiswaan; Persentase Pendidikan kesetaraan mendukung capaian Angka Partisipasi Kasar Pendidikan Dasar; Angka lulus pendidikan kesetaraan paket B; Persentase desa di Jawa Tengah memiliki Taman Bacaan Masyarakat; Persentase Lembaga Pendidikan Non Formal yang terakreditasi; Persentase pendidik PAUD, SMP/SMPLB, SMA/SMALB berkualifikasi S1/D4; Persentase pendidik pendidikan kesetaraan A, B, dan C berkualifikasi S1/D4; persentase pendidik PAUD, SD/SDLB, SMP/SMPLB, SMA/SMALB dan SMK bersertifikat pendidik; Persentase Pengawas TK/SD/SDLB, SMP, SMA/SMK bersertifikat pengawas; Persentase Laboran pada satuan pendidikan SMP, SMA/SMK bersertifikat laboran; Persentase Instruktur kejuruan bersertifikat kompetensi keahlian; Persentase Pustakawan pada SMP bersertifikat pustakawan; Persentase Pendidik/instruktur kursus kejuruan bersertifikat bidang keahlian; Persentase lembaga PAUD yang memiliki tatakelola dan citra yang baik; Penerapan Sistem Manajemen Mutu versi 9001-2000 pada Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah; Persentase Perguruan Tinggi di Jawa Tengah yang bermitra dengan Pemerintah Daerah dan masyarakat dalam pembangunan pendidikan;

II - 17


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

serta persentase Satuan pendidikan di Provinsi Jawa Tengah yang mengembangkan pembinaan wawasan kebangsaan. Meskipun indikator yang telah ditetapkan sebagaimana tersebut di atas sebagian besar telah tercapai dan akan tercapai, tetap diperlukan upaya untuk mempertahankan bahkan meningkatkan capaian kinerja, utamanya dalam upaya pemenuhan Standar Nasional Pendidikan. Beberapa hal yang perlu diupayakan adalah mengoptimalkan sumber pembiayaan dari pemerintah (APBN dan APBD) serta partisipasi masyarakat. Hal tersebut dikarenakan masih banyaknya Standar Nasional Pendidikan yang belum dapat terpenuhi sebagaimana ketentuan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP). Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian pada tahun 2013, yaitu: a) Peningkatan APM SD/MI guna mencapai target MDGs sebesar 100% pada tahun 2015; b) Peningkatan APK SMA/SMK/MA, dalam rangka kesinambungan program provinsi vokasi; c) Peningkatan kualifikasi S1/D4, sertifikasi dan kompetensi Pendidik; d) Peningkatan sarana dan prasarana pendidikan utamanya rehabilitasi ruang kelas rusak; e) Peningkatan akreditasi sekolah/ madrasah dan kualitas pembelajarannya; dan f) Pengelolaan RSBI dilaksanakan oleh Provinsi. 2) Kesehatan Indikator pencapaian derajat kesehatan antara lain diukur dengan Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Balita (AKABA), presentase balita gizi buruk, angka kesakitan, kesembuhan dan kematian akibat penyakit menular. Kinerja pembangunan urusan kesehatan antara lain ditunjukkan dengan 19 indikator yang mencakup 19 target seperti tertuang dalam Tabel 2.14 berikut: Tabel 2.14 Capaian Kinerja Urusan Kesehatan

No

Indikator Kinerja

1

2

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

1

Angka Kematian Ibu (AKI) (per 100.000 kh)

102

106

116,01

102/116

102/116

2

Proporsi Kelahiran ditolong Nakes Terlatih (%)

95

91

96,79

95

95

3

Angka Kematian Bayi (AKB) (per 1.000 kh)

9,8

10,2

10,34

9,8

9,8

4

Angka Kematian Balita (AKABA) (per 1.000 kh)

12

12,01

11,5

12

12

5

Balita Gizi Buruk (%)

0,82

0,82

0,13

0,82

0,82

6

Balita 6-59 bulan mendapat kapsul vitamin A (%)

100

100

99,04

100

100

II - 18

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

1

2

7

Bayi usia 0-6 bulan mendapat ASI Eksklusif (%)

65%

65

47,18

55

55

8

Angka Kesakitan (IR) DBD (per 10.000 pddk)

2

<3

1,37

1,5

1,5

9

Angka Kematian DBD (%)

<1

<1

0,96

<1

<1

10

Penemuan Kasus TB Paru (%)

70

60

55,18

65

65

11

Kesembuhan TB Paru (%)

≥85

85

85,02

85

85

12

Penemuan Kasus HIV/ AIDS

Meningkat

Meningkat

1.276

Meningkat

Meningkat

13

Angka Kesakitan Malaria (per 1.000 pddk)

1

<1

0,1

<1

<1

14

Kab/ Kota telah menyelenggarakan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat (%)

(16 Kab/ Kota)

100

100

100

100

80

80

85,71

80

80

85

85

85,71

85

85

80

80

100

100

100

100

85

84,41

100

100

50

50

74

50

50

15

16

17

18

19

Kab/Kota dengan Keluarga yg telah menggunakan Jamban (%) Kab/Kota dengan Keluarga yg telah menggunakan air bersih (%) Pengembangan dan pemanfaatan obat tradisional dalam pelayanan formal (%) Kab/Kota mengembangkan desa/Kelurahan siaga (%) Kab/Kota mencapai rumah tangga sehat (PHBS) (%)

50

Ket

8

Keterangan : Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≥ 100% target : RPJMD) :

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 16 target indikator telah tercapai yaitu Proporsi Kelahiran ditolong Nakes Terlatih; Angka Kematian Bayi (AKB); Angka Kematian Balita (AKABA); Persentase Balita Gizi Buruk; Persentase Balita 6-59 bulan mendapat kapsul vitamin A; Angka Kesakitan (IR) DBD; Angka Kematian DBD; persentase kesembuhan TB Paru; Penemuan Kasus HIV/AIDS; Angka Kesakitan Malaria; Kabupaten/ Kota telah menyelenggarakan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat; Kabupaten/Kota dengan keluarga yang telah menggunakan Jamban; Kabupaten/Kota dengan keluarga yang telah II - 19


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

menggunakan air bersih; Pengembangan dan pemanfaatan obat tradisional dalam pelayanan formal; Kabupaten/ Kota mencapai rumah tangga sehat (PHBS); serta Kabupaten/Kota mengembangkan desa/ kelurahan siaga. Adapun capaian 2 indikator akan tercapai yaitu Persentase Bayi usia 0-6 bulan mendapat ASI Eksklusif dan Penemuan kasus TB Paru. Sedangkan capaian 1 indikator masih perlu upaya keras yaitu untuk penurunan AKI. Besarnya angka kematian ibu antara lain diakibatkan karena masih kurangnya aspek perilaku masyarakat yang mendukung kesehatan dan hal-hal yang belum dapat diantisipasi oleh sistem pelayanan kesehatan saat ini. Upaya yang telah dilakukan antara lain dengan peningkatan partisipasi/peran serta masyarakat melalui Forum Kesehatan Desa dan Desa Siaga, termasuk pemberian jaminan persalinan. Besarnya angka kematian bayi antara lain disebabkan oleh kelainan konginetal dan berat badan bayi lahir rendah (BBLR). Upaya yang telah dilakukan antara lain pemeriksaan dan pelayanan kesehatan pada ibu hamil resiko tinggi serta pemberian makanan tambahan pada ibu hamil dan pelayanan yang bermutu di Puskesmas Pelayanan Obstetri Neonatal Emergency Dasar (PONED) dan Rumah Sakit Pelayanan Obstetri Neonatal Emergency Komprehensif (PONEK). Meskipun indikator di bidang kesehatan sebagian besar telah tercapai dan akan tercapai, masih tetap diperlukan upaya untuk mempertahankan dan meningkatkan kualitas hidup masyarakat dengan memperhatikan perkembangan dan dinamika pembangunan serta pencapaian tujuan pembangunan millenium sebagaimana diamanatkan dalam dokumen RAD MDGs dan RAD Pangan dan Gizi. Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian di tahun 2013 yaitu: a) Peningkatan akses pelayanan kesehatan masyarakat utamanya bagi ibu dan anak untuk menurunkan AKI, AKB dan balita gizi buruk serta peningkatan cakupan jaminan pelayanan kesehatan bagi masyarakat kurang mampu; b) Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana prasarana dan sumber daya kesehatan utamanya pada unit pelayanan kesehatan dasar penunjang PONED dan unit pelayanan kesehatan rujukan penunjang PONEK; c) Pencegahan dan penanggulangan penyakit menular dan tidak menular melalui peningkatan surveillance, kerjasama lintas sektor, optimalisasi partisipasi peran masyarakat dalam perilaku hidup bersih dan sehat serta dukungan sarana layanan kesehatan dan obat-obatan. 3) Pekerjaan Umum Urusan pekerjaan umum meliputi penanganan sarana prasarana jalan jembatan, pengelolaan sumber daya air serta pelayanan air bersih dan sanitasi. Kinerja pembangunan urusan pekerjaan umum antara lain ditunjukkan dengan 10 indikator yang mencakup 10 target seperti tertuang dalam Tabel 2.15 berikut : II - 20


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Tabel 2.15 Capaian Kinerja Urusan Pekerjaan Umum

No

Indikator Kinerja

1

2

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

1

Kondisi Jalan Baik (%)

86,54

85,72

85,72

86,16

86,16

2

Kondisi Jembatan Baik (%)

79,00

77,53

77,53

78,12

78,12

3

Kondisi Jaringan Irigasi Baik (%)

72,00

60,00

61,00

66,00

66,00

4

Pemenuhan Air Baku (%)

50,00

46,00

46,00

48,00

48,00

5

Konservasi DAS Kritis

35

6

6

6

28

6

Pengurangan Luas Genangan Banjir (ha)

32.427

6.485

6.485

6.486

25.942

7

Pengurangan Pantai Kritis (km)

47

10

11,36

10

38,36

8

Pelayananan Air Bersih Perkotaan *) (%)

63,5

62,5

38,9

63

63

9

Pelayananan Air Bersih Perdesaan *) (%)

38,2

23,6

18

30,9

30,9

66

60

58,4

63

63

10

Pelayanan Sanitasi *) (%)

Ket

8

Keterangan :

*)

:

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

:

Target MDGâ&#x20AC;&#x2122;s (target RPJMD kualitatif)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 10 indikator urusan pekerjaan umum diperhitungkan akan tercapai sesuai target RPJMD yang direncanakan yaitu kondisi jalan baik; jembatan baik; jaringan irigasi baik; pemenuhan kebutuhan air baku; konservasi DAS kritis; pengurangan luas genangan banjir; pengurangan pantai kritis; pelayanan air bersih perkotaan; pelayanan air bersih perdesaan; dan pelayanan sanitasi. Walaupun secara keseluruhan capaian kinerja yang telah ditetapkan sebagaimana indikator tersebut di atas akan tercapai, namun tetap harus memperhatikan kondisi realitas dan dinamika kebutuhan masyarakat antara lain masih banyak ruas jalan yang tidak memenuhi standar dan kurang antisipatif terhadap dinamika pertumbuhan arus lalu lintas sehingga menyebabkan kemacetan dan berkurangnya kelancaran arus barang dan penumpang. Selain itu, kondisi terkait dengan pengelolaan sumber daya air yang harus tetap diperhatikan yaitu belum optimalnya jaringan irigasi dalam mendukung ketahanan pangan karena terbatasnya kemampuan pembangunan jaringan baru dan rehabilitasi jaringan irigasi yang II - 21


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

rusak; belum optimalnya tingkat kesadaran masyarakat dan kelembagaan petani (P3A dan GP3A) dalam pemeliharaan jaringan irigasi; belum optimalnya kinerja TKPSDA, Dewan Sumber Daya Air dan Komisi Irigasi yang sudah terbentuk; meningkatnya bencana banjir utamanya di wilayah-wilayah potensial pertanian akibat kerusakan sarana dan prasarana pengendalian banjir; kerusakan DAS utamanya bagian hulu serta menurunnya kapasitas daya tampung sungai dan waduk. Serta tidak kalah penting untuk menjadi perhatian adalah menurunnya daya dukung kondisi fisik wilayah ditandai semakin meningkatnya ancaman bencana terutama banjir, kekeringan dan tanah longsor. Di samping itu sebagai bagian dari satu kesatuan sistem pembangunan nasional, kebijakan pembangunan utamanya MP3EI dan MDGs perlu juga menjadi perhatian. Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian di tahun 2013 yaitu: a) peningkatan kualitas dan kapasitas prasarana jalan dan jembatan dalam upaya untuk mendukung peningkatan aksesibilitas barang/penumpang dan konektivitas antar wilayah di antaranya berupa penanganan jalan yang cepat rusak dan mudah bergelombang karena tanah dasarnya labil/ekspansif di wilayah timur, peningkatan koridor jalan penghubung Pantura-Pansela, peningkatan upaya debottlenecking pada koridor yang pesat pertumbuhan transportasinya dan peningkatan ruas jalan di wilayah perbatasan; b) peningkatan kemampuan pengelolaan sumber daya air utamanya untuk mendukung ketahanan pangan dengan pengembangan dan peningkatan kondisi jaringan irigasi, peningkatan dan pembangunan sarana dan prasarana penanganan banjir, peningkatan kapasitas penyediaan air baku dan peningkatan penanganan pantai kritis serta penanganan DAS kritis secara lebih komprehensif; dan c) peningkatan cakupan layanan air bersih dan sanitasi berbasis masyarakat maupun regional guna memenuhi kebutuhan dasar dengan meningkatkan dukungan peran serta swasta dan masyarakat dalam pengembangannya. Hal lain yang juga perlu mendapat perhatian terkait dengan infrastruktur strategis yaitu: a) Jalan Akses menuju Terminal Penumpang Baru Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang sepanjang Âą700 m, yang telah dimulai tahapan pembangunan fisiknya dan dilaksanakan oleh Pemerintah Kota Semarang dengan metode sharing pembiayaan antara Pemerintah Provinsi (75%) dan Kota Semarang (25%); b) Jaringan Jalan Lintas Selatan yang dibiayai melalui RRDP (Regional Road Development Programme) dan tahun 2013 dapat diselesaikan sepanjang Âą76,59 Km, terdiri dari ruas TambakmulyoWawar Kabupaten Kebumen, Giriwoyo-Duwet Kabupaten Wonogiri dan Wawar-Congot Kabupaten Purworejo; c) Jalan Tol Semarang-Solo (Seksi II sepanjang 12 Km dan Seksi III Bawen-Solo yang saat ini dalam tahap pengadaan tanah); d) Jalan Tol Trans Jawa untuk ruas SemarangBatang, Batang-Pemalang, Pemalang-Pejagan, Semarang-Solo, SoloMantingan; dan e) Waduk Jatibarang. Mendasarkan kondisi di atas, II - 22


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

diperlukan peningkatan koordinasi dengan pihak terkait utamanya Pemerintah untuk mendorong dan memfasilitasi penyelesaiannya sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan, karena diharapkan akan memberikan pengaruh positif terhadap pertumbuhan perekonomian Provinsi Jawa Tengah. 4) Perumahan Kinerja pembangunan urusan perumahan antara lain ditunjukkan dengan 2 indikator yang mencakup 2 target seperti tertuang dalam Tabel 2.16 berikut : Tabel 2.16 Capaian Kinerja Urusan Perumahan No 1

Indikator Kinerja 2

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

1

Perbaikan Rumah Tidak Layak Huni (unit)

Meningkatnya kualitas rumah layak huni

575

575

575

3.400

2

Perbaikan Rumah bagi RTM (unit)

Meningkatnya perbaikan rumah bagi RTM

350

360

920

2.890

Ket 8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 2 indikator urusan perumahan diperhitungkan akan tercapai yaitu perbaikan Rumah Tidak Layak Huni dan rumah bagi Rumah Tangga Miskin (RTM). Dalam penyediaan rumah bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah telah dilakukan pembangunan rumah susun sewa (Rusunawa) di Provinsi Jawa Tengah. Pada tahun 2011 dibangun 5,5 Twin Block (TB) terdiri dari 268 unit, dan sampai saat ini telah terbangun 53,5 TB yang terdiri dari 4.900 unit. Peningkatan kualitas perumahan juga dilakukan dengan perbaikan kualitas perumahan melalui stimulan pembangunan perumahan swadaya bagi Rumah Tangga Miskin (RTM), yang sampai dengan tahun 2011 telah terealisasi sebanyak 1.970 unit rumah, dan stimulan perbaikan kualitas melalui pemberdayaan masyarakat dan desa bagi 2.825 unit rumah dan 128 rumah panggung. Hal-hal yang masih perlu diperhatikan di tahun 2013 yaitu : a) pembangunan rumah susun serta peningkatan prasarana dan sarana rumah susun; serta b) peningkatan kualitas perumahan melalui stimulasi perbaikan rumah tidak layak huni. 5) Penataan Ruang Kinerja pembangunan urusan penataan ruang antara lain ditunjukkan dengan 4 indikator yang mencakup 4 target seperti tertuang dalam Tabel 2.17 berikut : II - 23


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Tabel 2.17 Capaian Kinerja Urusan Penataan Ruang Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

No

Indikator Kinerja

1 1

2 RTRW Prov Jateng sesuai dengan UU 26/2007 (dokumen) Fasilitasi Penyesuaian RTR Kab/Kota dengan UU 26/2007 (dokumen) Tersusunnya Rencana Rinci (dokumen)

3 Perda RTRW Prov Jateng

Pemanfaatan Ruang sesuai dengan RTR (dokumen)

Perangkat Pengendalian Pemanfaatan Ruang

2

3

4

Perda RTRW & Renc Rinci Kab/Kota Rencana Rinci Kawasan Strategis Provinsi

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5 -

-

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

-

1

RTRW:10 Rencana Rinci: 25

Ket 8

RTRW: 35 Rencana Rinci: 25

RTRW:35

RTRW:25

4

3

4

7

2

2

2

4

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 1 indikator urusan penataan ruang telah tercapai yaitu penetapan Perda RTRW Provinsi Jawa Tengah. Sedangkan capaian 3 indikator diperhitungkan akan tercapai yaitu fasilitasi penyesuaian RTR Kabupaten/Kota, penyusunan rencana rinci kawasan strategis dan pemanfaatan ruang sesuai dengan RTR. Sampai dengan akhir tahun 2011, selain sudah ditetapkan Perda RTRW Provinsi Jawa Tengah, juga sudah ditetapkan 25 Perda RTRW Kabupaten/Kota di Jawa Tengah. Selain itu, dilakukan fasilitasi terhadap penyesuaian RTR Kabupaten/Kota berdasarkan permohonan Kabupaten/Kota dan pendorongan percepatan penyelesaian Perda RTRW Kabupaten/Kota. Setelah Perda RTRW seluruh Kabupaten/Kota di Jawa Tengah tersusun, Pemerintah Provinsi berkewajiban memfasilitasi penyusunan Rencana Rinci/Rencana Detail sebagai penjabaran RTRW Kabupaten/Kota (jumlahnya tergantung masing-masing Kabupaten/Kota) dan penyelesaian permasalahan penyelenggaraan penataan ruang di Kabupaten/Kota. Sampai dengan akhir tahun 2012, diperkirakan realisasi penyusunan rencana rinci baru dapat dilaksanakan pada 7 kawasan strategis provinsi dari 64 kawasan strategis yang ada. Hal ini disebabkan karena Perda RTRW Provinsi baru ditetapkan pada tahun 2010, sehingga baru dijabarkan mulai tahun 2011. Selain itu juga telah dilaksanakan kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang. Kegiatan ini perlu dilaksanakan secara terus menerus sesuai masa berlaku Rencana Tata Ruang yang telah disusun dan ditetapkan. Pada tahap awal, secara paralel dengan kegiatan penyusuII - 24


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

nan RTR, telah dilakukan upaya-upaya pengendalian pemanfaatan ruang melalui peningkatan kinerja Pokja BKPRD Provinsi, penyusunan perangkat monitoring perkembangan penataan ruang, penyusunan perangkat operasional pengendalian pemanfaatan ruang di antaranya dalam bentuk Rapergub Pengendalian Pemanfaatan Ruang dan Rapergub Pengendalian Ruang Terbuka Hijau (RTH). 6) Perencanaan Pembangunan Kinerja pembangunan urusan perencanaan pembangunan antara lain ditunjukkan dengan 2 indikator yang mencakup 16 target seperti tertuang dalam Tabel 2.18 berikut : Tabel 2.18 Capaian Kinerja Urusan Perencanaan Pembangunan Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 No

1 1

Indikator Kinerja

2 Meningkatnya kapasitas kelembagaan perencanaan, penelitian dan pengembangan pembangunan daerah

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

 Pembinaan pegawai (target 22 kali)

4

10

4

28

 Fasilitasi TPAK (target 14 kali)

2

2

2

22

 Pelaksanaan curah pendapat/FGD/second opinion (target 24 kali)

6

5

3

24

 Identifikasi APBD (target 5 Dok)

1

1

1

4

 Identifikasi APBN (target 5 Dok)

1

1

1

4

 Monev pelaksanaan pembangunan (target 5 Dok)

1

1

1

4

 Evaluasi RKPD (target 5 Dok)

1

1

1

4

 Evaluasi RPJMD (target 3 Dok)

1

1

1

2

32

37

73

194

1

1

1

4

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3 Tersedianya sumberdaya aparatur perencanaan pembangunan daerah, tersusun dan terlaksananya kebijakan daerah di bidang penelitian dan pengembangan melalui:

 Peningkatan kualitas dokumen penelitian, pengembangan dan penerapan iptek (Target 233 Dokumen) 2.

Meningkatnya kualitas dokumen perencanaan pembangunan daerah.

Tersedianya dokumen perencanaan pembangunan:  Renja SKPD (target 5 dokumen) II - 25

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

 Renstra SKPD (target 60 renstra SKPD)

-

-

-

60

 RKPD (target 5 dokumen RKPD)

1

1

1

4

 RPJMD (target 2 dok)

-

-

-

2

 RPJPD (target 1 dok)

-

-

-

1

 RTRW (target 1 dok)

-

-

-

1

15

15

12

56

No

Indikator Kinerja

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

1

2

 RAD/Kebijakan/Kajian (target 64 dokumen)

Ket

8

Keterangan :

*)

:

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≥ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≤ 80% target RPJMD)

:

Target Renstra (target RPJMD kualitatif)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 7 target telah tercapai yaitu meningkatnya kapasitas kelembagaan perencanaan, penelitian, dan pengembangan pembangunan daerah yang ditunjukkan dengan meningkatnya pembinaan pegawai dan fasilitasi Tim Penilai Angka Kredit (TPAK) Jabatan Fungsional Perencana dan pelaksanaan curah pendapat/FGD; serta peningkatan dan kualitas dokumen perencanaan pembangunan daerah yang ditunjukkan dengan disusunnya Renstra SKPD Tahun 20082013, RPJMD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008-2013, RPJPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2005-2025, dan RTRW Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2029. Sedangkan capaian 9 target diperhitungkan akan tercapai yaitu meningkatnya kapasitas kelembagaan perencanaan, penelitian, dan pengembangan pembangunan daerah yang ditunjukkan dengan identifikasi APBD, identifikasi APBN, monev pelaksanaan pembangunan, evaluasi RKPD, evaluasi RPJMD, dan peningkatan kualitas dokumen penelitian, pengembangan dan penerapan IPTEK; serta peningkatan dan kualitas dokumen perencanaan pembangunan daerah yang ditunjukkan dengan disusunnya Renja SKPD, RKPD, dan RAD/kebijakan/kajian. Beberapa dokumen perencanaan yang telah dihasilkan antara lain Evaluasi Paruh Waktu RPJMD, Rencana Aksi Daerah Pendidikan Untuk Semua, Rencana Aksi Daerah Percepatan Pencapaian Tujuan Pembangunan Millenium (RAD MDGs) Tahun 2011-2015, dan Rencana Aksi Daerah Pangan dan Gizi (RAD PG) Tahun 2011-2015.

II - 26


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Namun demikian, di tahun 2013 masih perlu upaya untuk meningkatkan kualitas perencanaan, kebijakan dan keterpaduan pembangunan dengan tetap memperhatikan capaian target sasaran pembangunan daerah dan kontribusi terhadap target pembangunan nasional serta aspek kewenangan. 7) Perhubungan Pembangunan urusan perhubungan merupakan urusan yang bersifat konkruen antara Pemerintah, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota serta swasta untuk mendukung kelancaran aksesibilitas barang dan penumpang sebagai salah satu komponen utama yang mendukung pertumbuhan ekonomi, baik perhubungan darat, laut dan udara. Kewenangan Provinsi berupa fasilitasi dukungan pembangunan fisik maupun non fisik dan utamanya pada aspek keselamatan lalu lintas di jalan Provinsi. Capaian kinerja Pelayanan Perhubungan secara menyeluruh pada tahun 2010 dan 2011 dapat ditampilkan pada Tabel 2.19 sebagai berikut : Tabel 2.19 Capaian Kinerja Pelayanan Perhubungan No

Uraian

Tahun 2010

Tahun 2011

Keterangan

1

2

3

4

5

A. Pelayanan Angkutan Darat 1

Jumlah Ijin Trayek Antar Kota Antar Provinsi/ AKAP (trayek)

840

902

meningkat

2

Jumlah Ijin Trayek Antar Kota Dalam Provinsi/ AKDP (trayek)

367

367

Tetap

3

Angkutan wisata (kendaraan)

1.791

2.095

4

Jumlah bus (unit)

5

Mobil Penumpang Umum (unit)

meningkat

10.174

10.174

Tetap

397.667

397.667

Tetap

1.854.806

1.595.828

menurun

19.982

7.642

menurun

B. Pelayanan Angkutan Kereta Api 1

Jumlah Penumpang Kereta Api (orang)

2

Jumlah barang (ton)

C. Pelayanan Angkutan Sungai Danau dan Penyeberangan (ASDP) 1

KM. Muria (Jepara-Karimunjawa PP) Jumlah Penumpang (orang)

16.350

65.925

menurun

2

KM. Kartini (Semarang-Karimunjawa PP) Jumlah Penumpang (orang)

15.977

13.102

menurun

2.221 12.556.730 7.863.850 384.522 449.645

1.919 14.739.666 11.593.685 313.480 318.527

menurun meningkat meningkat menurun menurun

1.249 21.882.020 23.895.627

309 2.519.752 1.949.073

menurun menurun menurun

D. Pelayanan Angkutan Laut 1

2

Pelabuhan Tanjung Emas Semarang a. Kunjungan kapal (call) b. GRT (GT) c. kargo (ton) d. kontainer (Teus) e. penumpang

Pelabuhan Tanjung Intan Cilacap a. Kunjungan kapal (call) b. GRT (GT) c. kargo (ton)

E. Pelayanan Angkutan Udara

II - 27


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 No

Uraian

Tahun 2010

Tahun 2011

Keterangan

2

3

4

5

1.954.901 38.603 23.862.533 1.641.079

2.400.686 32.256 25.062.038 1.680.832

meningkat

737.854

1.086.037

meningkat

1 1

2

Bandara Ahmad Yani di Semarang a. penumpang domestik (orang) b. penumpang internasional (orang) c. Barang domestik (kg) d. Barang internasional (kg) Bandara Adi Soemarmo Jumlah penumpang (orang)

menurun meningkat meningkat

Selanjutnya dalam rangka meningkatkan keselamatan lalu lintas di Jawa Tengah, ditunjukkan dengan kinerja prasarana keselamatan lalu lintas antara lain dengan 4 indikator yang mencakup 4 target seperti tertuang dalam Tabel 2.20 berikut : Tabel 2.20 Capaian Kinerja Prasarana Keselamatan Lalu Lintas Jalan Provinsi

No

Indikator Kinerja

1

2

1

Rambu Lalu Lintas (unit)

2

RPPJ (unit)

3

Guard rail (unit)

4

Marka Jalan (unit)

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012

Ket

8

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

4

5

6

7

6.661

3.500

2.502

1.902

6.081

186

65

65

101

218

3.500

824

824

226

1.874

350.000

32.500

61.785

52.415

137.400

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja prasarana keselamatan jalan sebagaimana tersebut di atas, capaian 1 indikator telah tercapai yaitu jumlah RPPJ, sedangkan capaian 3 indikator diperhitungkan akan tercapai yaitu jumlah rambu lalu lintas, guard rail, dan marka jalan. Jumlah jembatan timbang (JT) di Jawa Tengah saat ini berjumlah 16 unit berkurang 1 unit dibandingkan dengan Tahun 2010 (dikarenakan penutupan jembatan timbang Tugu Kota Semarang oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Darat), sehingga mendasarkan target RPJMD adanya penambahan 4 jembatan timbang tidak dapat tercapai dikarenakan adanya dinamika peraturan yaitu UU No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan, yang sampai saat ini belum ada Peraturan Pemerintah sebagai dasar operasionalnya. Sehingga pada tahun 2011 dilakukan operasional terbatas dan untuk tetap meningkatkan pelayanan dilakukan penambahan platform jembatan timbang Sarang menjadi 2 jalur dan pembangunan Sistem Informasi

II - 28


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Manajemen Jembatan Timbang On-Line untuk 7 lokasi jembatan timbang. Panjang jaringan rel di Jawa Tengah  1.635 km yang terdiri dari panjang jaringan rel yang beroperasi  1.010 km, dan panjang jaringan rel yang tidak beroperasi  625 km. Untuk meningkatkan kondisi jaringan rel di Jawa Tengah, sampai saat ini telah selesai dibangun jalur ganda kereta Api lintas Solo – Yogyakarta (60 km), YogyakartaKutoarjo (64 km), Prupuk-Purwokerto (72 km), sedangkan lintas TegalPekalongan (61,6 km) telah selesai 59,1 km (95,94%). Lintas TegalPekalongan tersebut baru dapat dioperasionalkan sepanjang 29,6 km, karena belum lengkapnya alat pengatur lalu lintas Kereta Api dan pekerjaan relokasi sinyal dari jalur tunggal ke jalur ganda. Sedangkan untuk pembangunan Double Track lintas Pantura dalam tahap pembangunan fisik yang dimulai tahun 2012. Diharapkan tahun 2012 dengan fasilitasi yang dilakukan diantaranya melalui peningkatan pelayanan perijinan angkutan umum, pembangunan shelter BRT, pengawasan angkutan umum, pembinaan dan penyuluhan pengemudi angkutan umum, penumpang dan barang serta pembinaan penyelenggaraan terminal dan pemeliharaan perlintasan sebidang, akan ada peningkatan kinerja sebagaimana ditetapkan dalam RPJMD serta peningkatan kualitas pelayanan dan keselamatan angkutan umum yang lebih baik. Dalam rangka peningkatan layanan angkutan laut dilakukan modernisasi pelabuhan Tanjung Emas Semarang berupa pembangunan dermaga Pelabuhan Dalam, peninggian Dermaga Nusantara dan Dermaga Samudra, peninggian lapangan penumpukan, pembuatan sistem polder kawasan pelabuhan, pengerukan alur pelayaran dan kolam pelabuhan. Selain itu untuk Pelabuhan Terminal Kendal dilakukan penyelesaian pembangunan break water sepanjang 270,6 m dan pembangunan trestle dermaga niaga tahap I sepanjang 102 m. Selanjutnya Tahun 2012 akan dilaksanakan pengerukan alur dan kolam pelayaran, penyelesaian trestle dermaga dan lapangan penumpukan, sehingga Tahun 2012 siap untuk dioperasionalkan. Sementara itu, telah disusun Masterplan Pengembangan Pelabuhan Tanjung Emas untuk 25 tahun ke depan dan saat ini telah memasuki tahap konsultasi publik. Dukungan fasilitasi yang dilakukan Pemerintah Provinsi pada tahun 2012 diantaranya dengan pengoperasian Kapal Cepat Kartini I, pengoperasian Kapal Kemujan, pengoperasian Kapal Kendal – Kumai, pengawasan dan pengendalian angkutan laut dan pengembangan pelabuhan di Jawa Tengah lainnya, dukungan pembangunan fasilitas pelabuhan sisi darat di Terminal Kendal Pelabuhan Tanjung Emas dan keselamatan pelayaran. Pengembangan Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang yang merupakan salah satu infrastruktur strategis Provinsi Jawa Tengah dan mendukung MP3EI, pada tahun 2011 telah dilakukan pembangunan fasilitas sisi udara berupa pengurugan appron dan II - 29


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

taxiway, sedangkan pembangunan fasilitas sisi darat oleh PT Angkasa Pura I pada tahap penyelesaian DED dan pelelangan konstruksi pemindahan terminal. Pemerintah Provinsi mendukung rintisan pembangunan jalan akses menuju terminal melalui bantuan keuangan kepada Kota Semarang. Pada tahun 2012 mulai dilakukan pembangunan Terminal, Appron dan Exit Taxi Way yang diharapkan sudah dapat operasional pada tahun 2013. Pengembangan Bandara Dewadaru Karimunjawa telah terealisasi pembebasan tanah yang menjadi sharing Pemerintah Provinsi seluas 22.931 m2 dari total kebutuhan 93.500 m2 dan tahun 2012 akan dibebaskan kembali tanah seluas kurang lebih 20.000 m2. Mendasarkan capaian kinerja urusan perhubungan sebagaimana di atas, secara umum kinerja yang telah dicapai dalam koridor target yang ditetapkan pada RPJMD. Akan tetapi sejalan dengan dinamika pertumbuhan penduduk yang diikuti dengan kompleksitas aktivitasnya serta meningkatnya tuntutan transportasi yang ramah lingkungan dan berkelanjutan, berakibat pada tidak seimbangnya antara kemampuan penyediaan transportasi dengan tuntutan kebutuhan pelayanan transportasi untuk masyarakat. Hal tersebut ditunjukkan dengan meningkatnya kecelakaan, meningkatnya polusi udara, kemacetan dan kurang baiknya pelayanan. Beberapa hal yang masih perlu perhatian pada tahun 2013 antara lain: a) pengembangan transportasi masal (BRT di wilayah Kedungsapur dan Subosukowonosraten); b) peningkatan prasarana keselamatan lalu lintas; c) pengawasan angkutan umum dan pemeliharaan perlintasan sebidang; d) pembangunan double track; e) pembangunan Pelabuhan Tanjung Emas dan Terminal Kendal; f) penyelesaian pengembangan Bandara Internasional A. Yani; dan g) penyelesaian tanah untuk pengembangan Bandara Dewandaru. 8) Lingkungan Hidup Kinerja pembangunan urusan lingkungan hidup antara lain ditunjukkan dengan 10 indikator yang mencakup 17 target seperti tertuang dalam Tabel 2.21 berikut : Tabel 2.21 Capaian Kinerja Urusan Lingkungan Hidup No

Indikator Kinerja

1

2

1.

Terlaksananya pengendalian dan pengawasan thd sumber pencemaran (unit)

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3 500 usaha dan/atau kegiatan 50 obyek domestik 10 klaster UMKM

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

120

120

196

610

21

21

0

41

5

5

1

27

II - 30

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

1

2

3

2.

Terlaksananya perbaikan kinerja pengelolaan B-3 dan limbah B-3 (unit)

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9. 10.

Terlaksananya pengawasan dan penegakan hukum (unit) Tersusunnya hasil kajian penghitungan daya dukung & daya tampung lingkungan pada 6 DAS/Sub DAS Jawa Tengah (dok) Tertanganinya kerusakan lingkungan hutan dan lahan sebesar 10% dari seluruh area ekosistem DAS di 6 sub DAS Jawa Tengah (ha) Meningkatnya fungsi kawasan lindung di luar kawasan hutan sebesar 5% dari luasan 222.759 Ha di 31 Kab/Kota dan sebesar 10% tangkapan sumber air dapat terpelihara serta tertanamnya 360 jenis tanaman langka di sejumlah daerah (ha, jenis) Terlaksananya perluasan dan peningkatan kualitas ruang terbuka hijau sebesar 20% di 10 daerah (ha) Terfasilitasinya upaya pengendalian dan perbaikan lingkungan pasisir (m) Terbentuknya Ekosistem mangrove (ha) Meningkatnya penerapan intensifikasi, rehabilitasi, diversifikasi dan civil teknis serta integrasi ternak pada lahan kritis, DAS dan tangkapan waduk

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

300 usaha dan/atau kegiatan

82

228

200

881

100 usaha dan/atau kegiatan

15

21

15

82

Daya tampung 6 sub DAS/DAS

1

1

1

5

Daya dukung 6 sub DAS/DAS

1

1

1

2

677,68

677,68

822,48

3.196,21

25.000

2.412.045

25.000

3.943.949 (Dishut)

120

612,68

690

2.890

10% dari seluruh area ekosistem DAS di 6 Sub DAS di Jateng seluas 436.262,28 (Ha)

11.137,95 (ha) 11.368,66 (31 kab)

360 (jenis) tanaman langka

49

49

50

378

20% di 10 daerah seluas 205,41 (ha)

3,5

3,5

45,20

65,02

Sabuk pantai 3.000 (m)

300

349

565

2.390

56

65

40

214

1

1

1

4

210

210

80

5.475

9

9

0

24

200 (ha) Pengembangan usaha tani konservasi lahan kritis, DAS dan tangkapan waduk (keg) Tertanamnya tanaman kopi arabika (ha) Terlaksananya bantuan ternak sapi (ekor)

II - 31

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

1

2

3 Pembuatan Drop Stuktur

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5 612

612

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

8

864

Ket 8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 11 target urusan lingkungan hidup telah tercapai yaitu terlaksananya pengendalian dan pengawasan terhadap sumber pencemaran yaitu pada 500 usaha dan/kegiatan dan 10 klaster UMKM; terlaksananya perbaikan kinerja pengelolaan B-3 dan limbah B3; tertanganinya kerusakan lingkungan hutan dan lahan sebesar 10% dari seluruh ekosistem pada 6 sub DAS; meningkatnya fungsi kawasan lindung di luar kawasan hutan serta tertanamnya 360 jenis tanaman langka di sejumlah daerah; terbentuknya ekosistem mangrove; meningkatnya penerapan intensifikasi, rehabilitasi, diversifikasi dan civil teknis serta integrasi ternak pada lahan kritis, DAS, dan tangkapan waduk yang ditunjukkan dengan pengembangan usaha tani konservasi lahan kritis, DAS, dan tangkapan waduk, tertanamnya tanaman kopi arabika, terlaksananya bantuan ternak sapi, dan pembuatan drop struktur. Kegiatan yang telah tercapai yaitu terkait upaya pengendalian pencemaran lingkungan yang dilakukan dengan pembinaan, pengendalian dan pengawasan terhadap 414 industri menengah besar melalui PROPER Nasional (Pusat), PROPER Daerah dan PROKASIH serta pengawasan penaatan di bidang lingkungan. Selain itu, juga dilakukan fasilitasi pembangunan 42 unit biodigester bagi industri kecil tahu dan usaha ternak bagi 18 kluster UMKM dan 63 obyek serta fasilitasi pembangunan IPAL Komunal bagi 319 Industri Kecil. Terkait dengan penanganan kasus pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup, telah dilakukan pengenaan sanksi administrasi lingkungan terhadap 67 usaha dan/atau kegiatan yang tersebar di seluruh wilayah Jawa Tengah. Sedangkan 4 target kinerja diperhitungkan akan tercapai yaitu terlaksananya pengendalian dan pengawasan terhadap sumber pencemaran pada 50 obyek domestik; terlaksananya pengawasan dan penegakan hukum pada 100 usaha dan/atau kegiatan; tersusunya hasil kajian penghitungan daya tampung 6 sub DAS/DAS; dan terfasilitasinya upaya pengendalian dan perbaikan lingkungan pesisir dengan pembangunan sabuk pantai. Target tersebut akan tercapai jika tahun ini dapat melaksanakan kegiatan hingga mencapai target yang ditetapkan. Sedangkan peningkatan fungsi kawasan lindung di luar II - 32


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

kawasan hutan dan penerapan intensifikasi, rehabilitasi, diversifikasi lahan kritis, DAS dan tangkapan waduk yang dilakukan selama ini tetap harus mendapat perhatian dalam rangka untuk perbaikan lingkungan melalui konservasi vegetatif maupun teknis sipil. Adapun 2 target kinerja masih perlu upaya keras untuk diwujudkan yaitu perluasan dan peningkatan kualitas RTH sebesar 20% di 10 Kabupaten/Kota (diperkirakan baru mencapai 31,65% di tahun 2012 dari target seluas 205,41 ha); serta penghitungan daya dukung pada 6 sub DAS/DAS di Jawa Tengah. Beberapa kegiatan yang perlu dipacu pada tahun 2013 antara lain: a) pembangunan sabuk pantai; b) peningkatan fungsi kawasan kawasan lindung di luar kawasan hutan; c) perluasan dan peningkatan kualitas RTH; d) pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan hidup berupa penerapan teknologi ramah lingkungan dan pembangunan IPAL bagi industri kecil logam, kapur dan penambangan emas; e) penyusunan kajian penghitungan daya dukung pada 6 sub DAS/DAS; serta f) pengembangan usaha tani konservasi lahan kritis, DAS dan tangkapan waduk. 9) Pertanahan Kinerja pembangunan urusan pertanahan antara lain ditunjukkan dengan 2 indikator yang mencakup 2 target seperti tertuang dalam Tabel 2.22 berikut : Tabel 2.22 Capaian Kinerja Urusan Pertanahan

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

150

20

20

20

80

1.000

900

1.825

15.270

No

Indikator Kinerja

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

1

2

1

2

Penerapan Manajemen Pertanahan Berbasis Masyarakat (MPBM) (desa) Sertifikasi tanah sawah lestari dan kawasan lindung (bidang lahan)

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Tersertifikasinya tanah masyarakat potensi sawah lestari dan kawasan lindung

Ket

8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja urusan pertanahan sebagaimana tersebut di atas, capaian 1 target indikator telah tercapai yaitu sertifikasi tanah sawah lestari dan kawasan lindung, yang ditunjukkan dengan telah tersertifikasinya tanah masyarakat sebanyak 13.445 bidang lahan sampai dengan tahun 2011. II - 33


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Sedangkan 1 target indikator masih perlu upaya keras untuk diwujudkan yaitu penerapan MPBM sebanyak 150 desa. Kondisi tersebut dikarenakan sampai tahun 2011 baru tercapai 60 desa dan tahun 2012 ditargetkan mencapai 80 desa (53,3%). Sehingga untuk mencapai target 2013 perlu konsistensi dalam merealisasi target 2012 dan target 2013 sebanyak 70 desa. 10) Kependudukan dan Catatan Sipil Kinerja pembangunan urusan kependudukan dan catatan sipil antara lain ditunjukkan dengan 1 indikator yang mencakup 6 target seperti tertuang dalam Tabel 2.23 berikut : Tabel 2.23 Capaian Kinerja Urusan Kependudukan dan Catatan Sipil No 1 1

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

Indikator Kinerja 2 Meningkatnya Penataan Adminduk

3 a. sinkronisasi kebijakan adminduk & capil (kab/kota); b. pengembangan SIAK(kab/kota); c. peningkatan kualitas SDM sebanyak 350 orang; d. peningkatan cakupan kepemilikan dokumen Adminduk dan Capil

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

35

35

35

35

35

35

35

35

40

74

248

362

Seluruh penduduk memiliki akte kelahiran

5,84 juta orang

Seluruh penduduk memiliki akte kelahiran

Seluruh penduduk memiliki akte kelahiran

28,03 juta penduduk ber KTP

20,15 juta penduduk ber KTP

7,88 juta penduduk ber KTP

seluruh penduduk wajib ber KTP

4,93 juta penduduk ber eKTP di 8 Kab/kota rintisan

1,88 juta penduduk ber eKTP di 8 Kab/kota rintisan

seluruh penduduk wajib KTP e-KTP di 35 kab/kota

seluruh penduduk wajib KTP e-KTP di 35 kab/kota

Ket 8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 3 target telah tercapai yaitu sinkronisasi kebijakan adminduk dan capil; pengembangan SIAK di Kabupaten/Kota; dan peningkatan kualitas SDM di bidang adminduk dan capil. Adapun 3 target diperhitungkan akan tercapai yaitu cakupan kepemilikan akte kelahiran, seluruh penduduk wajib KTP memiliki KTP, dan e-KTP bagi II - 34


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

penduduk wajib KTP. Tahun 2013 diprioritaskan untuk penyelesaian tertib administrasi kependudukan dan catatan sipil khususnya dalam mendukung Pilpres, Pilleg dan Pemilukada. 11) Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kinerja pembangunan urusan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak antara lain ditunjukkan dengan 36 indikator yang mencakup 60 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.24 berikut : Tabel 2.24 Capaian Kinerja Urusan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Rahun 2012

4

5

6

Prakiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

15

15

9

31

30

19

19

19

19

1 dok Perda Perlindungan Anak

Draf Perda

Draf

1 Perda

1 Perda

1 kebijakan

0

0

0

0

1 RAD ttg Partisipasi Politik Perempuan

1

1

0

1

1

1

0

1

75,81

75,81

100

100

Indikator Kinerja

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013

1

2

3

1

Berbagai kebijakan dan program yang mendorong peningkatan kualitas perempuan dan anak masuk dalam dokumen perencanaan (RPJP, RPJM, RKPD, RKA) (SKPD Provinsi)

No

2

3

4

5

6

Terwujudnya peran dan posisi perempuan di bidang politik dan jabatan publik dalam rangka menuju quota 30 % perempuan di legislatif (%) Terwujudnya Perda Perlindungan Anak (dok)

Adanya kebijakan penilaian kinerja untuk jabatan publik yang responsif gender (kebijakan) Terwujudnya kebijakan yang mendorong meningkatnya partisipasi politik perempuan dan pelibatan partisipasi anak (dok)

SKPD Prov. melakukan PUG 10 Kab./Kota dengan GDI rendah (% SKPD, Kab/Kota)

RKA SKPD responsif gender

1 SE Gubernur ttg Pembentukan Forum Anak 30 % SKPD Prov. Melakukan PUG

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

II - 35

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

1

7

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Rahun 2012

3

4

5

6

Prakiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

10 Kab./Kota dengan GDI rendah

2

16

2

18

Indikator Kinerja

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013

2

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Terwujudnya kelembagaan responsive gender dan anak: - 30% perencana SKPD (%)

- 30% Perencana SKPD

75,81

75,81

100

100

- Seluruh PSW/G Jateng (%)

- 100 % (PSW/G Jateng

25

25

25

25

- 5 lembaga keagamaan di provinsi (buah)

5

5

5

5

5

- 1 Jaringan LSM (jaringan)

1

1

1

1

1

- 1 Jaringan organisasi perempuan (jaringan)

1

5

5

5

5

10

3

10

2

12

50% Kab/kota

6

15

3

18

1

1

1

1

1

5

2

2

2

4

11

Terfasilitasinya pembentukan P2TP2A di 8 Kab yang terintegrasi dengan Program Penanggulangan Kemiskinan (Kab/Kota)

8 Kab/kota

3

3

1

7

12

Adanya komitmen Kab/Kota melaksanakan sistem pencatatan dan pelaporan kekerasan berbasis gender dan anak (Kab/Kota)

-

35

35

35

35

13

Terbentuknya Jejaring Kelembagaan Masyarakat dlm PUG dan PUHA (Kab/Kota)

-

4

4

3

12

14

Terwujudnya kerangka kebijakan yang responsif gender dan hak anak untuk memberikan dukungan bagi penguatan kelembagaan melalui berbagai

75,81

75,81

100

100

8 9 10

Terwujudnya KLA di Kab./Kota (Kab/Kota) Kab/ Kota Membentuk POKJA Penanganan ABH (%) Adanya WEB SIGA di Jateng - Adanya WEB SIGA di Jawa Tengah (unit) - Adanya WEB SIGA di Kab/Kota (Kab/Kota)

30 % SKPD Prov. Melakukan PUG

II - 36

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

1

Indikator Kinerja

2 kebijakan, program dan kegiatan responsif gender dan hak anak, pada 30% SKPD dan di 10 Kabupaten/Kota dengan GDI rendah (% SKPD, Kab/Kota)

15

Meningkatnya kemampuan sesuai dengan keahlian yang dimiliki perempuan, sehingga mampu bersaing dalam dunia kerja (orang)

16

Meningkatnya pemahaman masyarakat tentang kehamilan sehat dan persalinan aman, serta hak reproduksi di 10 Kabupaten/Kota dengan kematian ibu tinggi (Kab/Kota)

17

Meningkatnya cakupan pemberian ASI ekslusif 10% melalui Gerakan Sayang Ibu dan Bayi (GSIB) (%)

18

19

Meningkatnya jumlah kec. sayang ibu dan bayi di 10 kab/ kota dengan AKI Tinggi (Kab/Kota) Meningkatnya penguasaan ilmu dan teknologi jaringan usaha menengah dan koperasi serta pemahaman kewirausahaan yang dikelola perempuan (orang)

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Rahun 2012

4

5

6

Prakiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

2

2

2

18

245

245

280

280

4

4

35

35

65

47,84

47,85

65

65

10

1

1

1

15

245 perempuan di 4 Kab

245 perempuan di 4 Kab

280 perempuan di 4 kab

280

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013 3 10 Kab./Kota dengan GDI

-

-

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

20

Meningkatnya jumlah Desa Prima di 10 Kab dg GDI rendah (Kab/Kota)

10 Desa di 10 Kab/ kota baru dan lanjutan

1

1

3

9

21

Meningkatnya akses 5 klp perempuan pelaku usaha mikro kecil pada sumber daya ekonomi (kelompok)

5 Kelompok

2

7

7

7

22

30% Kab./Kota Mengapresiasi Model Restoratif Justice (RJ) Dalam Penanganan ABH

11 kab

- Inisiasi (Kab/Kota)

-

6

6

2

15

- Implementasi (Kab/Kota)

-

2

2

2

2

II - 37

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

1

23

24

25

26

27

Indikator Kinerja

2 Jumlah kasus kekerasan terhadap anak menurun, jml anak sejahtera meningkat, meningkatnya perlindungan anak secara luas termasuk anak yang membutuhkan perlindungan khusus (anak korban bencana, korban penelantaran, korban perlakuan salah, korban tindak kekerasan, dan anak yang berhadapan dengan hukum) (%) Berkembangnya model keadilan restoratif untuk penanganan anak yang bermasalah dengan hukum (Kab/Kota) Meningkatnya cakupan akte kelahiran (%)

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Rahun 2012

3

4

5

6

Prakiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

100 % tertangani

100 % tertangani

100 % tertangani

100 % tertangani

100 % tertangani

2

2

2

2

2

Meningkat

40

40

40

80

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013

Berkembangnya metode dan pola pembinaan anak 1 1 1 1 terlantar yang responsif anak (metode) Tersusunnya kebijakan, program dan kegiatan perlind. perempuan dan anak korban kekerasan dan TPPO : a. Perda Penyelenggaraan Perlindungan Korban Kekerasan Berbasis Gender dan Anak di Jawa Tengah

1

0

1

0

1

b. RAD Trafficking (dok)

1

0

1

0

1

0

35

0

35

35

35

35

35

1 Rencana Pencapaian SPM (Draft)

1 Rencana Pencapaian SPM (Draft)

0

1 Draft

1

0

1

0

1

1

1

1

1

1

100

100

100

100

2

2

2

2

- Sosialisasi RAD (kab/Kota) - Implementasi RAD (Kab/Kota) c. SPM Pelayanan terpadu korban Kekerasan (dok) d. SOP Penanganan kekerasan (dok) - Implementasi SOP (keg)

28

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Menguatnya kapasitas kelembagaan pelayanan terpadu dalam penanganan kekerasan berbasis gender dan anak termasuk trafficking di Provinsi (PPT Provinsi Komisi Perlindungan Korban Kekerasan Berbasis Gender dan Anak (KPK2BGA)) dan 15 Kab/Kota (%) Provinsi (PPT Provinsi dan Komisi Perlindungan Korban Kekerasan Berbasis Gender dan Anak (KPK2BGA))

2

II - 38

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Rahun 2012

3

4

5

6

Prakiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

15

35

35

35

100

1 15

10

1 10

1 35

1 35

100

100

100

100

100

Kerjasama 10 Prov.

10

10

10

10

0

0

0

1

0

0

0

1

0

0

10

10

5

2

2

0

5

5

2

2

5

5

1

1

1

1

1

61,8

60,60

67,96

67,96

67,96

65,9

65,30

65,79

65,79

65,79

30

100

100

100

100

-

3

3

3

13

- Pembentukan Forum Anak (kab/Kota)

35

21

21

1

35

- Penguatan (kab/Kota)

35

34

34

35

35

No

1 -

Indikator Kinerja

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013

2 Kab/Kota

29

Meningkatnya kapasitas kelembagaan PPT di Provinsi dan Kabupaten/ Kota (prov dan Kab/Kota)

30

Terlindunginya setiap perempuan dan anak korban kekerasan yang melapor (%)

31

Menguatkan kerjasama antar Provinsi di 10 Prov. MPU dan 5 Prov luar Jawa daerah transit dan tujuan trafficking

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

a. Kerjasama 10 Prov. MPU - Draf Kerjasama MPU (dok) - Penandatanganan MoU (dok) - Implementasi (Prov) b. Kerjasama dengan 5 Prov. Luar Jawa daerah transit dan tujuan - Penandatanganan MoU (dok) - Implementasi (prov) c. Kerjasama dengan antar lembaga - Kerjasama dengan Lembaga Biologi Molekuler Eijkman (dok MoU) 32 33

34

35

36

Meningkatnya Indeks Pemberdayaan Gender (IDG) Meningkatnya Indeks Pembangunan Gender (IPG) Terlatihnya aparatur pemerintah tentang peningkatan peran serta anak dan kesetaraan dan keadilan gender (%) Meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya peran serta anak dan kesetaraan serta keadilan gender (keg) Meningkatkan Partisipasi Anak Dalam Pembangunan

II - 39

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 53 target urusan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak telah tercapai sesuai target RPJMD yang direncanakan, yaitu kebijakan dan program yang responsif gender; Perda perlindungan Anak; kebijakan yang mendorong peningkatan partisipasi politik perempuan dan pelibatan partisipasi anak yang ditunjukkan dengan tersusunnya RAD tentang Partisipasi Politik Perempuan dan SE Gubernur tentang Pembentukan Forum Anak; SKPD Provinsi yang melakukan PUG di 10 Kabupaten/Kota dengan GDI rendah; terwujudnya kelembagaan responsif gender pada SKPD, PSW/G Jawa Tengah, lembaga keagamaan, LSM, dan organisasi perempuan; terwujudnya KLA di Kabupaten/Kota; Kabupaten/Kota membentuk Pokja Penanganan ABH; adanya WEB SIGA di tingkat Provinsi; adanya komitmen Kabupaten/Kota yang melaksanakan sistem pencatatan dan pelaporan kekerasan berbasis gender dan anak; terbentuknya jejaring kelembagaan masyarakat dalam PUG dan PUHA; terwujudnya kerangka kebijakan yang responsif gender dan anak melalui berbagai kebijakan program dan kegiatan responsif gender dan hak anak pada SKPD dan Kabupaten/Kota dengan GDI rendah; meningkatnya kemampuan dan keahlian perempuan sehingga berdaya saing di dunia kerja; meningkatnya pemahaman masyarakat tentang kesehatan perempuan dan ibu; meningkatnya cakupan pemberian ASI eksklusif; meningkatnya Kecamatan Sayang Ibu di 10 Kabupaten/Kota dengan AKI tinggi; meningkatnya penguasaan ilmu dan teknologi jaringan usaha menengah dan koperasi serta pemahaman kewirausahaan yang dikelola perempuan; meningkatnya kelompok perempuan pelaku UMK; Kabupaten/Kota yang mengapresiasi restoratif justice dalam penanganan ABH; jumlah kasus kekerasan pada anak yang menurun; berkembangnya model keadilan restoratif untuk penanganan anak bermasalah hukum; meningkatnya cakupan akte kelahiran; berkembangnya metode dan pola pembinaan anak terlantar; tersusunnya kebijakan, program, dan kegiatan perlindungan perempuan dan anak korban kekerasan dan TPPO dengan tersusunnya Perda Penyelenggaraan Perlindungan Korban Kekerasan Berbasis Gender, RAD Trafficking, SOP Penanganan Kekerasan; menguatnya kapasitas kelembagaan pelayanan terpadu dalam penanganan kekerasan berbasis gender dan anak (KPK2BGA dan Kabupaten/Kota); meningkatnya kapasitas kelembagaan PPT di provinsi dan Kabupaten/Kota; terlindunginya setiap perempuan dan anak korban kekerasan yang melapor; menguatkan kerjasama antar provinsi di 10 provinsi MPU dan 5 provinsi luar Jawa daerah transit dan tujuan trafficking; meningkatnya IDG; terlatihnya peran aparatur pemerintah II - 40


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

tentang peningkatan peran serta anak dan kesetaraan dan keadilan gender; meningkatnya kesadaran masyarakat tentang pentingnya peranserta anak dan kesetaraan serta keadian gender; serta pembentukan forum anak dan penguatan partisipasi anak. Adapun capaian 6 target kinerja diperhitungkan akan tercapai yaitu persentase peran dan posisi perempuan di bidang politik dan jabatan politik dalam rangka menuju kuota 30% perempuan di legislatif; pembentukkan Pokja Penanganan ABH, WEB SIGA di Kabupaten/Kota, terfasilitasinya pembentukan P2TP2A di 8 Kabupaten/Kota yang terintegrasi dengan program Penanggulangan Kemiskinan; jumlah desa prima di 10 Kab dengan GDI rendah; SPM Pelayanan Terpadu korban kekerasan; serta Indeks Pembangunan Gender (IPG). Sedangkan capaian 1 target masih perlu upaya keras untuk diwujudkan yaitu kebijakan penilaian kinerja untuk jabatan publik yang responsif gender. Hal ini terkait dengan belum adanya indikator penilaian yang baku dari pemerintah pusat sebagai acuan dalam melakukan penilian kinerja untuk jabatan publik yang responsif gender. Tahun 2013 akan diupayakan menyusun kebijakan penilaian kinerja untuk jabatan publik yang responsif gender disesuaikan kondisi daerah dengan tetap mengacu pada peraturan yang berlaku. Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian di tahun 2013 yaitu: a) koordinasi dan peningkatan kapasitas petugas penanganan korban kekerasan sesuai dengan standar dan capaian SPM; b) peningkatan penanganan korban kekerasan; c) penguatan dan pembentukan jejaring kelembagaan masyarakat dalam PUG dan PUHA; d) peningkatan partisipasi masyarakat dalam pengembangan Kecamatan Sayang Ibu dan Bayi di Kabupaten/Kota dan peningkatan peran serta anak dalam pembangunan; e) peningkatan partisipasi perempuan dalam pengambilan keputusan; dan f) mendorong pengembangan model penanganan kekerasan berbasis komunitas. 12) Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera Kinerja pembangunan urusan keluarga berencana dan keluarga sejahtera antara lain ditunjukkan dengan 5 indikator yang mencakup 5 target seperti tertuang dalam Tabel 2.25 berikut : Tabel 2.25 Capaian Kinerja Urusan Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera

No

Indikator Kinerja

1

2

1

Menurunnya Tingkat DO KB (%)

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013 3 9

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4

5

6

7

14,71

14,71

11,70

11,70

II - 41

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1

2

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012

Ket

4

5

6

7

8

7

10,95

10,95

9

9

2,1

2,3

2,3

2,15

2,15

2

Menurunnya Unmetneed (%)

3

Menurunnya Total Fertility Rate (%)

4

Meningkatnya PLKB (orang)

-

2.613

2.613

3.204

3.204

5

Meningkatnya Pemakai Alat Kontrasepsi Jangka Panjang (akseptor)

-

69.161

69.161

80.140

80.140

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 1 target urusan keluarga berencana dan keluarga sejahtera telah tercapai sesuai target RPJMD yang direncanakan yaitu seluruh peserta KB Aktif menggunakan alat konstrasepsi jangka panjang. Sedangkan capaian 1 target indikator diperhitungkan akan tercapai pada tahun 2013 yaitu Total Fertility Rate (TFR). Adapun capaian 3 target indikator masih perlu upaya keras untuk pencapaian target RPJMD, yaitu menurunkan angka DO KB, Unmetneed, dan peningkatan jumlah PLKB. Walaupun jumlah PLKB dari tahun ke tahun meningkat, tetapi rasio PLKB belum sebanding dengan jumlah desa/kelurahan sebanyak 8.577. Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian di tahun 2013 yaitu : a) pelayanan KB bagi keluarga pra KS dan KS-1 untuk menggunakan kontrasepsi jangka panjang; b) fasilitasi dan advokasi penggerakan KB di Kabupaten/Kota yang DO peserta KB-nya tinggi; serta c) meningkatkan ketahanan keluarga maupun pemberdayaan ekonomi keluarga melalui pembentukan dan penggerakan kelompok kegiatan Tribina yaitu Bina Keluarga Balita (BKB), Bina Keluarga Remaja (BKR), dan Bina Keluarga Lansia (BKL). 13) Sosial Pembangunan di bidang kesejahteraan sosial diupayakan untuk meningkatkan cakupan penanganan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) khususnya masyarakat sangat miskin, kelompok rentan dan penyandang masalah kesejahteran sosial lainnya. Kinerja pembangunan urusan sosial antara lain ditunjukkan dengan 8 indikator yang mencakup 8 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.26 berikut :

II - 42


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Tabel 2.26 Capaian Kinerja Urusan Sosial

No

1 1

Indikator Kinerja

2 Meningkatnya Pembinaan bg eks penyandang penyakit Sosial (PGOT, Eks Napi, Eks WTS dan HIV/AIDS) (org)

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

2.000

735

735

420

2.955

2

Anak dan Remaja Terlantar (org)

1.725

355

65

150

825

3

Lanjut Usia Potensial (org)

3.100

600

500

600

2.220

4

Anak nakal, Anak Jalanan, dan Eks Narkoba (org)

3.410

674

420

600

1.955

Penyandang Cacat (org)

4.550

925

295

945

2.920

6

5

Keluarga Rawan Sosial Ekonomi (KRSE) (KK)

8.358

2.250

2.250

2.850

8.820

7

Wanita Rawan Sosial Ekonomi (WRSE) (org)

1.250

250

250

600

1.166

8

Meningkatnya Ketrampilan dan taraf hidup warga Komuntas Adat Terpencil (org)

500

30

30

200

435

Ket

8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 2 target indikator urusan sosial telah tercapai yaitu pembinaan bagi eks penyandang penyakit sosial (eks PGOT, Eks Napi, Eks WTS dan penyandang HIV/AIDS dan pemberian bantuan Keluarga Rawan Sosial Ekonomi (KRSE). Sedangkan 5 target indikator diperhitungkan akan tercapai yaitu penanganan lanjut usia potensial; anak nakal, anak jalanan, dan eks narkoba; penyandang cacat; peningkatan pembinaan bagi Wanita Rawan Sosial Ekonomi (WRSE); dan peningkatan ketrampilan dan taraf hidup warga Komunitas Adat Terpencil. Adapun 1 target indikator yang masih perlu upaya keras dalam pencapaian target RPJMD yaitu dan penanganan anak dan remaja terlantar. Hal ini dikarenakan masih tingginya tingkat kemiskinan dan pengangguran serta rendahnya pendidikan, ketrampilan dan sikap mental masyarakat kurang mampu yang berdampak pada pilihan alternatif untuk hidup dan bekerja di jalanan. Upaya yang dilakukan antara lain melalui pembinaan dan rehabilitasi bagi PMKS di luar dan di dalam balai baik milik pemerintah maupun swasta, kerjasama lintas sektor dalam pemberdayaan dan pemberian ketrampilan. Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian di tahun 2013 yaitu: a) peningkatan aksesibilitas pelayanan sosial sesuai dengan SPM; b) pening-katan ketahanan sosial masyarakat dalam mencegah dan menangani masa-lah kesejahteraan sosial; dan c) peningkatan II - 43


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

kualitas manajemen pelayanan kesejahteraan sosial dan pemberdayaan Potensi dan Sumber Kesejahteraan Sosial (PSKS). 14) Ketenagakerjaan Kinerja pembangunan urusan ketenagakerjaan antara lain ditunjukkan dengan 7 indikator yang mencakup 11 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.27 berikut : Tabel 2.27 Capaian Kinerja Urusan Ketenagakerjaan Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

100.000

20.000

96.173

34.000

202.028

b. AKAD (orang)

75.000

15.000

22.930

16.000

66.092

c. AKAN (orang)

336.000

68.000

123.090

45.000

248.634

d. BKK, JMF, BKO (orang)

12.500

5.600

103.683

10.000

137.850

2.

Peningkatan kompetensi tenaga kerja (orang) (kumulatif)

52.000

1.500

98.319

92.500

217.542

3.

Tercapainya penyelenggara pelatihan kerja berperan aktif dalam peningkatan kualitas produktifitas tenaga kerja (lembaga)

1.100

-

1.199

-

1.199

4.

Terwujudnya peningkatan kesejahteraan pekerja, penetapan UMK dengan pencapaian KHL (%)

100

-

94,09

97,51

97,51

500

-

940

60

1.340

5.

Tercapainya penempatan 500 orang pemagangan dalam negeri dan 3.000 0rang pemagangan luar negeri (orang)

3.000

-

153

200

1.302

35

35

35

35

35

660

175

1.086

50

2.156

No 1 1.

Indikator Kinerja 2 Peningkatan tenaga kerja melalui : (komulatif) a. AKL (orang)

6.

Tersebarnya informasi pasar kerja di Kab./Kota (Kab/Kota)

7.

Terbentuknya LKS Bipartit (lembaga)

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3

Ket 8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 7 target kinerja urusan ketenagakerjaan telah tercapai, yaitu peningkatan tenaga kerja melalui mekanisme AKL dan BKK, JMF, BKO; peningkatan kompetensi tenaga kerja; tercapainya penyelenggara II - 44


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

pelatihan kerja yang berperan aktif dalam peningkatan kualitas produktifitas tenaga kerja; tercapainya penempatan 500 orang yang mengikuti pemagangan dalam negeri; tersebarnya informasi pasar kerja di Kabupaten/Kota; serta terbentuknya LKS Bipartit. Adapun capaian 2 target kinerja diperhitungkan akan tercapai, yaitu terwujudnya peningkatan kesejahteraan pekerja, penetapan UMK dengan pencapaian KHL; dan tercapainya penempatan 3.000 orang yang mengikuti pemagangan luar negeri. Sedangkan capaian 2 target kinerja lainnya masih perlu upaya keras untuk mewujudkan target RPJMD yaitu peningkatan kesempatan kerja melalui mekanisme AKAD dan AKAN. Beberapa upaya yang perlu mendapat perhatian di tahun 2013, dalam rangka meningkatkan penyerapan tenaga kerja dan kesejahteraan tenaga kerja antara lain : a) meningkatkan kesempatan berusaha; b) meningkatkan kompetensi tenaga kerja; c) meningkatkan hubungan industrial agar semakin harmonis antara tenaga kerja dan pengusaha; d) mengoptimalkan berbagai informasi pasar kerja dan meningkatkan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) agar dapat mencapai Kebutuhan Hidup Layak (KHL); serta e) perluasan lapangan kerja karena tidak sebandingnya pasar kerja dengan pencari kerja. 15) Koperasi Dan Usaha Kecil Menengah Urusan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah meliputi penguatan kapasitas kelembagaan Koperasi dan UMKM, akses permodalan dan jaringan kemitraan usaha, perluasan pasar produk UMKM dan penguatan kualitas SDM KUMKM. Kinerja pembangunan urusan koperasi dan usaha kecil menengah antara lain ditunjukkan dengan 18 indikator dan 19 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.28 berikut: Tabel 2.28 Capaian Kinerja Urusan Koperasi dan UKM No

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

5.000

50

150

330

4.770

250

50

78

30

248

Jumlah penilaian KSP/USP yang sehat (unit)

573

80

116

130

475

Pemeriksaan & pengawasan pada KSP/USP (unit)

200

320

326

200

1.046

100

19

21

18

83

Indikator Kinerja

1 1 2

3 4

5

2 Jumlah koperasi berkualitas (unit) Jumlah pendirian dan Perubahan koperasi BH/AD (unit)

Jumlah fasilitasi Promosi, pameran, kontak dagang, pasar rakyat, temu usaha (event).

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008 2013

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

II - 45

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 No Indikator Kinerja

1 6

2 Jumlah penguatan usaha bidang ritel pada :  Waserda (unit) 

7

8

9

Senkuko (unit)

Jumlah usaha UMKM yang difasilitasi HKI (sertifikat) Jumlah UMKM yang difasilitasi ijin kesehatan produk (unit) Jumlah pengembangan KUD/Kop. Sektor Agribisnis (unit)

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

300

70

95

70

255

67

10

13

20

48

150

30

30

40

119

3.000

705

705

410

2.590

590

110

415

100

794

1.750

350

1.650

2.200

3.885

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008 2013

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

10

Jumlah Fasilitasi sertifikat tanah bagi UMKM (unit)

11

Jumlah fasilitasi Linkage program bagi Kop/KSP/USP (unit)

566

105

680

161

980

12

Jumlah Bintek permodalan bagi KSP/USP (unit)

1.500

350

523

100

1.573

13

Pendampingan BDS pada sentra usaha UMKM (sentra)

115

36

36

21

90

14

Jumlah Fasilitasi Banlat pada UMKM (unit)

2.000

415

415

164

1.835

15

Jumlah Bintek produksi bagi UMKM (unit)

4.500

655

655

1.200

2.972

16

Jumlah UMKM yang mengikuti workshop (UMKM) Jumlah pelatihan Peningkatan pengetahuan kemampuan dan SDM Koperasi (orang) Jumlah SDM pengelola KUMKM yang mendapat pelatihan kompetensi (orang)

1.500

350

500

360

1.289

8.700

1.180

1.794

559

8.754

750

150

140

76

663

17

18

Ket

8

Keterangan : Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≥ 100% target : RPJMD) :

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 6 target kinerja urusan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah telah tercapai, yaitu pemeriksaan dan pengawasan pada KSP/USP; pengembangan KUD/Koperasi Sektor Agrobisnis; fasilitasi sertifikat tanah bagi UMKM; fasilitasi linkage program bagi koperasi/ KSP/USP; bintek permodalan bagi KSP/USP; serta peningkatan pengetahuan dan kemampuan SDM Koperasi. Sedangkan capaian 9 target kinerja diperhitungkan akan tercapai, yaitu peningkatan koperasi yang berkualitas; pendirian dan perubahan koperasi BH/AD; penilaian KSP/USP yang sehat; fasilitasi II - 46


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

promosi, pameran, kontak dagang, pasar rakyat, temu usaha; penguatan usaha bidang ritel pada waserda; UMKM yang difasilitasi ijin kesehatan produk; fasilitasi banlat pada UMKM; UMKM yang mengikuti workshop; serta pelatihan kompetensi SDM pengelola KUMKM. Adapun capaian 4 target kinerja yang masih perlu upaya keras untuk diwujudkan yaitu pengembangan usaha bidang ritel Senkuko; bimbingan teknis produksi untuk UMKM; fasilitasi akses sertifikasi produk atas HKI bagi UMKM; dan pendampingan Bussiness Development Services (BDS) terhadap sentra UMKM. Untuk mewujudkan target kinerja RPJMD urusan koperasi dan UKM, hal-hal yang perlu mendapat perhatian di tahun 2013 adalah: a) penguatan kapasitas kelembagaan Koperasi dan UMKM dalam upaya meningkatkan kelembagaan Koperasi dan UMKM yang semakin berkualitas serta berfungsi secara efektif dan mandiri; b) peningkatan pengembangan diversifikasi usaha dan peningkatan daya saing untuk mendukung Koperasi dan UMKM agar mampu melakukan pengembangan usaha dan jaringan distribusi usaha; c) peningkatan produktivitas pemasaran dan jaringan kemitraan usaha dalam upaya lebih membuka peluang perluasan akses pasar KUMKM dari tingkat lokal/regional menjadi berskala nasional bahkan berorientasi ekspor; dan d) percepatan pendampingan BDS dalam upaya fasilitasi pengembangan sentra usaha bagi UMKM. 16) Penanaman Modal Kinerja pembangunan urusan penanaman modal antara lain ditunjukkan dengan 9 indikator yang mencakup 10 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.29 berikut : Tabel 2.29 Capaian Kinerja Urusan Penanaman Modal

No

Indikator Kinerja

1 1

2 Tercapainya realisasi investasi (trilyun)

2

Tercapainya realisasi kerjasama investasi dalam negeri dengan provinsi potensial (MoU) Tercapainya realisasi penanaman modal luar negeri (MoU) Terinformasikannya potensi investasi Jateng pada event promosi internasional (kali)

3 4

5

Terinformasikannya potensi investasi Jateng pada event promosi nasional (kali)

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

400,78

92,30

89,17

110,80

415,71

20

2

2

2

17

5

1

1

-

6

10

3

4

3

10

5

1

4

3

14

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

II - 47

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

1

-

-

-

1

4

-

-

3

4

Tersedianya sarana prasarana dan tersedianya lahan 9 kawasan industri (unit)

9

-

-

1

8

Meningkatnya jumlah tenaga kerja terdidik/ terampil yang mendukung investasi di 35 kab/ kota

35

35

35

35

35

Meningkatnya kesadaran masyarakat dalam menerima investasi di 35 kab/kota.

35

35

35

35

35

No

1 6

Indikator Kinerja

2 Tersusunnya Perda Penanaman Modal dan Empat Peraturan Pelaksanaan : ď&#x201A;ˇ Perda (dok) ď&#x201A;ˇ

7

8

9

Peraturan pelaksana (dok)

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Ket

8

Keterangan : Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target : RPJMD) :

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 8 target kinerja urusan penanaman modal telah tercapai, yaitu realisasi investasi; realisasi penanaman modal luar negeri; terinformasikannya potensi investasi Jateng pada event promosi internasional dan nasional; tersusunnya Perda Penanaman Modal dan Peraturan Pelaksanaannya; meningkatnya jumlah tenaga kerja terdidik/terampil yang mendukung investasi di 35 Kabupaten/Kota; serta meningkatnya kesadaran masyarakat dalam menerima investasi di 35 Kabupaten/Kota. Sedangkan capaian 2 target kinerja diperhitungkan akan tercapai yaitu kerjasama investasi dalam negeri dengan provinsi potensial; serta tersedianya sarana prasarana dan tersedianya lahan 9 kawasan industri. Kerjasama dalam negeri bidang investasi dengan provinsi potensial akan tercapai apabila ada kesamaan visi dan misi, kesepahaman dan komitmen bersama provinsi potensial yang lain untuk menjalin kerjasama yang saling menguntungkan di bidang investasi. Namun kendala yang kerap dihadapi adalah ego antar provinsi dalam bersaing untuk mendatangkan investasi dari luar ke daerahnya masing-masing. Upaya yang dilakukan adalah melakukan penjajagan dengan provinsi lain untuk melakukan kerjasama di bidang investasi sehingga teridentifikasi visi, misi, dan komitmen yang jelas. Di samping itu perlu lebih dipererat kerjasama antar provinsi melalui wadah Forum Kerjasama Daerah Mitra Praja Utama yang telah terjalin II - 48


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

selama ini dengan fokus utama peningkatan kerjasama di bidang investasi yang saling menguntungkan. Selain itu, capaian event promosi internasional masih akan tercapai, hal ini sangat dipengaruhi oleh masih kurangnya informasi pameran promosi yang ada di berbagai negara. Di samping itu, disesuaikan juga dengan potensi Jawa Tengah serta terkendala dengan proses perijinan untuk mengadakan pameran promosi investasi di luar negeri. Ada beberapa event promosi internasional yang diselenggarkan oleh BKPM RI, untuk itu diambil kesempatan oleh BPMD untuk ikut serta mempromosikan potensi investasi Jawa Tengah. Upaya yang akan segera dilakukan adalah melakukan koordinasi dengan BKPM RI untuk melakukan promosi internasional; melakukan pendekatan dengan perwakilan pemerintah RI di luar negeri di bidang investasi; dan berupaya untuk menginventarisasi potensi investasi Jawa Tengah untuk tingkat internasional. Begitu juga realisasi ketersediaan kawasan industri juga akan tercapai, karena sangat dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah daerah setempat dan kebutuhan lahan yang tersedia untuk pembangunan kawasan industri tersebut. Upaya yang dilakukan adalah melakukan koordinasi dengan BKPM RI, Pemerintah Kabupaten/Kota dalam hal perencanaan tata ruang dan wilayah serta pengendalian harga tanah sesuai dengan zonasi industri. Mendasarkan kondisi tersebut diatas, hal-hal yang perlu mendapatkan perhatian di tahun 2013 adalah: a) peningkatan pelayanan perijinan investasi dan iklim investasi; b) peningkatan koordinasi dengan pemerintah pusat dan Kabupaten/Kota dalam rangka pelaksanaan promosi internasional; c) peningkatan informasi potensi dan peluang investasi untuk menarik investor di Jawa Tengah; d) peningkatan pengembangan kerjasama di bidang penanaman modal baik dengan pemerintah maupun swasta; serta e) mendorong kabupaten/kota untuk menjadikan zona industri menjadi kawasan industri. 17) Kebudayaan Kinerja pembangunan urusan kebudayaan ditunjukkan antara lain ditunjukkan dengan 5 indikator yang mencakup 7 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.30 berikut : Tabel 2.30 Capaian Kinerja Urusan Kebudayaan No

Indikator Kinerja

1 1

2 Meningkatnya pembinaan nilainilai etika, moral, budaya dan keagamaan Indonesia kepada masy melalui berbagai media.

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3 Peningkatan budi pekerti 800 orang

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Realisasi Target Tahun RKPD 2011 2011 4 5 200 org 200 org mengikuti mengikuti penanaman penanaman watak dan watak dan budi budi pekerti pekerti

II - 49

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6 200 org mengikuti penanaman watak dan budi pekerti

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7 600 org mengikuti penanaman watak dan budi pekerti

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1 2

2 Meningkatnya penanaman nilai-nilai etika, moral dan keagamaan melalui organisasi sosial keagamaan di berbagai lapisan dengan berbagai sosialisasi dan media. Meningkatnya penanaman dan sosialisasi etika, moral dan nilai keagamaan dikalangan para remaja dan organisasi pemuda

3

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3

Jelajah Budaya diikuti 600 orang

Kemah Budaya Permuseuman dan Kepurbakalaan untuk Siswa SLTA se Jawa Tengah 1.925 org

4

Terbentuknya database ragam budaya daerah Jawa Tengah

Revitalisasi Program Aplikasi Data Permuseuman dan Kepurbakalaan 5 kegiatan

5

Meningkatnya upaya-upaya perlindungan dan promosi budaya daerah di tingkat nasional dan internasional

Pameran Bersama Permuseuman dan Kepurbakalaan Tk. Regional (MPU)/ Nasional 5 kali Jumlah museum daerah yang dibina 18 lokasi Pelestarian Benda Cagar Budaya (BCB)

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Realisasi Target Tahun RKPD 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

150 org mengikuti Jelajah Budaya

120 org mengikuti Jelajah Budaya

120 org mengikuti Jelajah Budaya

360 org mengikuti Jelajah Budaya

385 org/siswa mengikuti Kemah Budaya

385 org/siswa mengikuti Kemah Budaya

385 org/siswa mengikuti Kemah Budaya

1.540 org/siswa mengikuti Kemah Budaya

1 keg Aplikasi Data Permuseuman & Kepurbakalaan

1 keg Aplikasi Data Permuseuman & Kepurbakalaan

1 keg Aplikasi Data Permuseuman & Kepurbakalaan

4 keg Aplikasi Data Permuseuman & Kepurbakalaan

2 kali pameran MPU & Nasional

2 kali pameran MPU & Nasional

2 kali pameran MPU & Nasional

6 kali pameran MPU & Nasional

-

-

-

10 lok

3 lok

3 lok

2 lok

12 lok

Ket 8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 1 target kinerja urusan kebudayaan telah tercapai sesuai target RPJMD, yaitu upaya-upaya perlindungan dan promosi budaya daerah melalui kegiatan pameran bersama permuseuman dan kepurbakalaan Tingkat Regional (MPU) dan Nasional. Adapun capaian 5 target kinerja diperhitungkan akan tercapai, yaitu pembinaan nilainilai etika, moral, budaya dan keagamaan Indonesia kepada masyarakat melalui berbagai media pada kegiatan peningkatan budi pekerti; penanaman dan sosialisasi etika, moral dan nilai keagamaan dikalangan para remaja dan organisasi pemuda pada kegiatan kemah II - 50


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

budaya; penyusunan database ragam budaya daerah pada kegiatan revitalisasi program aplikasi data permuseuman dan kepurbakalaan; serta upaya-upaya perlindungan dan promosi budaya daerah pada kegiatan pembinaan museum daerah dan pelestarian BCB. Sedangkan 1 target kinerja masih perlu upaya keras yaitu penanaman nilai-nilai etika, moral dan keagamaan melalui organisasi sosial keagamaan pada kegiatan jelajah budaya. Namun demikian walaupun sebagian besar capaian kinerja tersebut di atas telah tercapai dan akan tercapai, tetapi masih perlu upaya yang lebih keras, khususnya dalam upaya promosi terhadap seni dan budaya daerah dalam mendukung Visit Jawa Tengah 2013. Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian di tahun 2013 yaitu: a) pembinaan seni dan budaya daerah; b) pelestarian dan penataan Benda Cagar Budaya; c) revitalisasi dan penataan museum; dan d) promosi seni dan budaya. 18) Kepemudaan dan Olah Raga Kinerja pembangunan urusan kepemudaan dan olahraga antara lain ditunjukkan dengan 12 indikator yang mencakup 13 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.31 berikut : Tabel 2.31 Capaian Kinerja Urusan Kepemudaan dan Olahraga Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 No

Indikator Kinerja

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

1

2

3

1

2

3

4 5

6

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

33

33

34

75

100 orang, 20 klmpk usaha

100 orang, 20 klmpk usaha

295 orang, 35 klmpk usaha

566 orang, 72 klmpk usaha

3.493

3.493

3.500

26.548

Meningkatnya kualitas dan partisipasi pemuda dalam pembangunan

Pembinaan SP3, 100 orang sarjana

Meningkatnya kuantitas dan kualitas kewirausahaan pemuda

Kewirausahaan Pemuda 450 orang, 75 klmpk usaha

Meningkatnya wawasan dan rasa kebangsaan generasi muda serta Tumbuhnya kesadaran & kewajiban bela negara

Meningkat (Pelatihan dan Pengembangan Generasi Muda) (org)

Berkembangnya budaya lokal

Berkembang (Pelatihan Pecinta Alam) (org)

35

35

35

235

Meningkat (Penanggulangan Bahaya HIV/AIDS & Narkoba) (org)

230

230

350

1.385

Pembinaan Organisasi Kepemudaan (OK), 390 OK

72

72

72

315

Meningkatnya kesadaran terhadap bahaya narkoba, pornografi dan pornoaksi Meningkatnya kualitas dan kapasitas kelembagaan kepemudaan dalam memecahkan permasalahan pemuda di 35 Kab/Kota

II - 51

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 No

1 7 8

9

10

11

12

Indikator Kinerja

2 Munculnya 5 cabang olahraga unggulan baru Munculnya 50 atlet olahraga baru yang berprestasi (org) Meningkatnya kualitas dan kemampuan atlet olahraga di Jateng

Meningkatnya motivasi dan partisipasi masy dalam kegiatan olahraga & kesegaran jasmani Meningkatnya kualitas dan kapasitas kelembagaan olahraga Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana olahraga

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

5 (cabor)

5

5

-

5

50

50

72

-

72

90

90

120

468

5.320

5.320

6.634

27.914

10.000

10.000

10.288

40.358

250

250

350

1.650

18 PPLP & 35 Klub

12 PPLP & 385 klub

18 PPLP & 105 klub

18 PPLP & 719 Klub OR Pelajar

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

- PPLPD 578 atlet (org) - Kompetisi OR Pelajar 31.920 orang Meningkat (Pengembangan Olahraga Rekreasi dan Kesegaran Jasmani) (org) Meningkat (Peningkatan Kualitas SDM Olahraga) (org) Meningkat (Peningkatan Sarpras OR di PPLP & Klub OR Pelajar)

Ket

8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 2 target kinerja urusan kepemudaan dan olahraga telah tercapai sesuai target RPJMD, yaitu munculnya 5 cabang olahraga unggulan baru; dan munculnya 50 atlet olahraga baru yang berprestasi. Sedangkan capaian 11 target kinerja diperhitungkan akan tercapai, yaitu peningkatan partisipasi pemuda dalam pembangunan; peningkatan kuantitas dan kualitas kewirausahaan pemuda; peningkatan wawasan dan rasa kebangsaan generasi muda serta tumbuhnya kesadaran dan kewajiban bela negara; berkembangnya budaya lokal; peningkatan kesadaran terhadap bahaya narkoba, pornografi dan pornoaksi; peningkatan kualitas dan kapasitas kelembagaan kepemudaan dalam memecahkan permasalahan pemuda; peningkatan kualitas dan kemampuan atlet melalui PPLPD; peningkatan kualitas dan kemampuan atlet melalui kompetisi olahraga pelajar; peningkatan motivasi dan partisipasi masyarakat dalam kegiatan olahraga dan kesegaran jasmani; peningkatan kualitas dan kapasitas kelembagaan olahraga; serta peningkatan kualitas dan kuantitas sarana prasarana olahraga. Pada tahun 2013, beberapa hal yang perlu mendapat perhatian yaitu: a) peningkatan peran pemuda dalam pembangunan; b) pengembangan kemampuan kewirausahaan pemuda dalam rangka II - 52


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

mendukung peningkatan daya saing daerah; serta c) peningkatan kualitas dan kemampuan atlet berprestasi melalui penyelenggaraan pusat olahraga terpadu di Jawa Tengah. 19) Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri Kinerja pembangunan urusan kesatuan bangsa dan politik dalam negeri antara lain ditunjukkan dengan 5 indikator yang mencakup 5 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.32 berikut: Tabel 2.32 Capaian Kinerja Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri No 1 1

2

Indikator Kinerja 2 Menurunnya gangguan keamanan dan meningkatnya kenyamanan lingkungan di masyarakat

Meningkatnya wawasan kebangsaan bagi masyarakat

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3 Menurunnya gangguan keamanan dan meningkatnya kenyamanan lingkungan di masyarakat

Meningkatnya wawasan kebangsaan dalam masyarakat serta rasa persatuan dan kesatuan bangsa

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

4  Pembinaan sosial/politik di 9 kab/kota

5  375 orang di 9 Kab/Kota meningkat pemahamannya di bidang sosial politik.

 Rakor pengkajian masalah strategis daerah kepada 140 orang

 140 orang mampu memahami pengkajian masalah strategis di daerah.

 Pembiayaan operasional siaga di 35 kab/kota

 35 Kab/Kota termonitor dan terinformasikannya perkembangan keamanan dan ketertiban melalui operasional siaga.

Meningkatnya wawasan kebangsaan bagi masyarakat melalui pemeliharaan keharmonisan kerukunan antar umat beragama, perwujudan kehidupan masyarakat yang aman dan tenteram serta pemeliharaan budaya, pemasyarakatan nilainilai Pancasila di masyarakat.

180 orang dari unsur LSM,Tomas, Toga, PTN/PTS, Orpol, pemerhati politik dan budaya, aparatur pemerintah meningkat pemahamannya di bidang wasbang dan ideologi Pancasila antra lain melalui rekonsiliasi, sarasehan, forkomkon dan sosialisasi.

II - 53

6 Meningkatnya keamanan dan kenyamanan lingkungan

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7 Meningkatnya keamanan dan kenyamanan lingkungan

Meningkatnya wawasan kebangsaan dalam masyarakat serta rasa persatuan dan kesatuan bangsa

Meningkatnya wawasan kebangsaan dalam masyarakat serta rasa persatuan dan kesatuan bangsa

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1 3

2 Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam menjaga ketertiban dan keamanan

4

Meningkatnya partisipasi politik masyarakat dalam Pemilu dan Pilkada

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3 Meningkatnya sinergitas pemerintah dan masyarakat dalam rangka menjaga ketertiban dan keamanan

Meningkatnya pendidikan politik masyarakat

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

4 Meningkatnya sinergitas pemerintah dan masyarakat dalam rangka menjaga ketertiban dan keamanan melalui fasilitasi publik dalam penanganan dan penyelesaian permasalahan yang muncul di 35 Kab/Kota serta peningkatan kapasitas sipil dalam penyelesaian konflik sosial

5  Permasalahan tramtibmas yg muncul di 35 kab/kota mampu tertangani.  100 orang meningkat kapasitasnya dalam penyelesaian konflik sosial.  Sinergitas di 35 kab/kota meningkat dalam upaya menjaga ketertiban dan keamanan.

6 Meningkatnya sinergitas pemerintah dan masyarakat dalam rangka menjaga ketertiban dan keamanan

 Meningkatnya pendidikan politik masyarakat melalui fasilitasi penanganan dampak politik Pilkada, peningkatan pemahaman dan penguatan peran politik aparatur pemerintah serta peningkatan pemahaman dan penguatan peran politik masyarakat, Ormas, Tomas/ Toga

 765 orang dari unsur LSM,Tomas, Toga, PTN/PTS, Orpol, pemerhati politik dan aparatur pemerintah di 35 Kab/Kota meningkat pemahamannya dalam bidang politik

 Meningkat nya pendidikan politik masyarakat

II - 54

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7 Meningkatnya sinergitas pemerintah dan masyarakat dalam rangka menjaga ketertiban dan keamanan

Meningkatnya pendidikan politik masyarakat

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1

2

5

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3

Meningkatnya partisipasi Linmas dan Ratih

Meningkatnya kemampuan Linmas dan Ratih terhadap bahaya/ ancaman gangguan bencana dan kamtibmas

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

4  Persentase partisipasi pemilih dalam pemilihan kepala daerah di 8 kab/kota (Kab.Grobogan, Demak, Sragen, Banjarnegara, Pekalongan, Pati, Batang, Kota Salatiga).

5  8 Kab/Kota telah melaksanakan Pilkada dengan persentase penggunaan hak pilih masyarakat sebesar 71,01%

6  Meningkatnya partisipasi pemilih dalam pemilihan kepala daerah di 4 Kab/kota

Meningkatnya kemampuan Linmas dan Ratih terhadap bahaya/anca man gangguan bencana dan kamtibmas melalui pemberdayaan Linmas dan peningkatan ketrampilan Komandan Satlinmas.

 100 komandan Satlinmas di 35 Kab/Kota meningkat keterampilan ya dalam rangka menghadapi bahaya/ ancaman/ gangguan Kamtibmas.  85 anggota Linmas meningkat keterampilannya dlm rangka pengamanan lingkungan dan penyelamatan di air.

Meningkatnya kemampuan Linmas dan Ratih terhadap bahaya/ ancaman gangguan bencana dan kamtibmas.

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7 Meningkatnya partisipasi pemilih dalam pemilihan kepala daerah di Jateng

Ket 8

Meningkatnya kemampuan Linmas dan Ratih terhadap bahaya/ ancaman gangguan bencana dan kamtibmas.

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≥ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian seluruh indikator dan target kinerja urusan kesatuan bangsa dan politik dalam negeri telah tercapai. Namun di tahun 2013 harus tetap memperhatikan beberapa hal antara lain : a) dalam rangka tetap menekan peningkatan angka kriminalitas, meningkatkan partisipasi politik, kewaspadaan dini dan keterlibatan masyarakat dalam menjaga keamanan dan kenyamanan lingkungan, perlu mewujudkan peningkatan keamanan dan ketertiban lingkungan, pengembangan wawasan kebangsaan, peningkatan pendidikan politik masyarakat serta peningkatan kemampuan Linmas dan Ratih II - 55


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Pemerintah Provinsi Jawa Tengah; b) dalam bidang politik, tetap perlu peningkatan pemahaman dan peran serta masyarakat dalam politik serta meningkatnya kepercayaan masyarakat terhadap partai politik termasuk untuk mendukung suksesnya pelaksanaan Pemilihan Gubernur dan Pemilukada di 7 Kabupaten/Kota pada tahun 2013. 20) Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian Kinerja pembangunan urusan otonomi daerah, pemerintahan umum, administrasi keuangan daerah, perangkat daerah, kepegawaian dan persandian antara lain ditunjukkan dengan 9 indikator yang mencakup 9 target seperti tertuang dalam Tabel 2.33 berikut : Tabel 2.33 Capaian Kinerja Urusan Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian No 1 1

2

Indikator Kinerja 2 Tercapainya koordinasi dan sinergitas penyusunan peraturan perundangundangan daerah, meningkatnya kesadaran dan kepatuhan hukum serta meningkatnya kemampuan teknis dalam penerapan dan penegakan hukum/HAM

Tercapainya peningkatan kualitas dan kuantitas penyelenggaraan pemerintahan umum dalam pelayanan publik

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3 Tercapainya koordinasi dan sinergitas penyusunan peraturan perundangundangan daerah, meningkatnya kesadaran dan kepatuhan hukum serta meningkatnya kemampuan teknis dalam penerapan dan penegakkan hukum/HAM

Meningkatnya kualitas dan kuantitas penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan, penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4  Penyusunan 7 Rapeda Prov.

5  6 Raperda Prov. Jateng tersusun.

6  Penyusunan 6 Raperda Prov.

 Evaluasi 180 Raperda dan klarifikasi 100 Perda kab/kota.

 210 Raperda Kab/Kota telah terevaluasi

 Evaluasi 125 Raperda dan klarifikasi 110 Perda/ Perkada kab/kota

 245 Perda/ Perkada terklarifikasi

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7  12 Perda Provinsi tersusun.  335 Raperda Kab/Kota telah terevaluasi  335 Perda/ Perkada terklarifikasi.

 Pengawasan dan penindakan pelanggar Perda.

 4.208 pelanggar Perda Provinsi telah dilakukan pengawasan dan penindakan

 Pengawasan  Pelanggar dan peninPerda dakan Provinsi pelanggar dilakukan Perda. pengawasan dan penindakan.

 Fasilitasi penyelenggara an pemerintahan umum

 3 Bakorwil meningkat kualitas dan kuantitasnya dalam penyelenggaraan pemerintahan.

 Fasilitasi Penyelenggaraan Pemerintahan di 3 Bakorwil

 3 Bakorwil meningkat kualitas dan kuantitasnya dalam penyelenggaraan pemerintahan.

 Pengembangan Kapasitas

 15 SKPD Provinsi terevaluasi

 Peningkatan kapasitas kelem-

 59 SKPD Provinsi terevalua-

II - 56

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

1

2

3

3

4

Tercapainya peningkatan kualitas penyelenggaraan pemerintahan daerah yang mendukung pelaksanaan otonomi daerah Meningkatnya jumlah pengguna teknologi informasi

Tercapainya peningkatan kualitas penyelenggaraan pemerintahan daerah yang mendukung pelaksanaan otonomi daerah Meningkatnya pemanfaatan teknologi informasi oleh masyarakat

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

4 Kelembagaan Perangkat Daerah pada 15 SKPDProv

5 dan tertata kelembagaannya.

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6 bagaan perangkat daerah pada 59 SKPD Prov.

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7 si dan tertata kelembagaannya.

 Jumlah UPP yang telah menyusun SPP,SOP dan Indek Kepuasan Masyarakat (IKM)

 2 Unit Pelayanan Publik (UPP) melaksanakan penyusunan SPP, SOP dan IKM

 Penyusunan SPP,SOP menuju IKM di 2 ULP

 7 UPP melakukan pengukuran SPP, SOP & IKM

 Jumlah perangkat daerah yang telah menerapkan Standar Manajemen Mutu (SMM)

 2 UPP Pemprov. Jateng menerapkan Standar Manajemen Mutu ISO 9001:2008

 Sertifikasi ISO 9001: 2008; 3 UPP

 16 UPP Pemprov. Jateng menerapkan SMM: ISO 9001: 2008

 Persentase Kab/ Kota yang telah membentuk unit pelayanan perijinan terpadu.

 Kab/Kota telah membentuk unit pelayanan perijinan terpadu 100%.

 Optimalisa -si unit pelayanan perijinan terpadu.

 Optimalisasi unit pelayanan perijinan terpadu.

 Persentase perangkat daerah yang telah menyusun pelaporan akuntabilitas kinerja

 Perangkat daerah yang telah menyusun pelaporan akuntabilitas kinerja 100%  Tersusunnya 1 dokumen LPPD Tahun 2010

 Optimalisasi penyusunan pelaporan akuntabilitas kinerja

 Optimalisasi penyusunan pelaporan akntabilitas kinerja

 Tersusunnya laporan LPPD Tahun 2011

 Tersedianya dokumen LPPD

 1.096 paket pengadaan barang dan jasa dilaksanakan melalui LPSE.

 Meningkatnya Pelayanan LPSE

 Seluruh paket pengadaan barang dan jasa Pemprov. Jateng dilaksanakan melalui LPSE.

 Tersusunnya LPPD Tahun 2010

 Meningkatnya Pelayanan LPSE

II - 57

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

Indikator Kinerja

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7  Seluruh Kerjasama dalam dan luar negeri serta Pihak ketiga dilaksanakan melalui MoU.

1 5

2 Meningkatnya kesepakatan MoU dan tindak lanjut kerjasama dengan Pemda prov, kab/ kota, pusat dan luar negeri

3 Meningkatnya kerjasama antara Pemda kab/kota, prov, pusat dan luar negeri

4  Identifikasi, fasilitasi, koordinasi dan monitoring kerja sama dalam & luar negeri serta pihak ketiga

5  Kerjasama dalam dan luar negeri serta Pihak ketiga dilaksanakan melalui 99 MoU dan 4 sister province.

6  Identifikasi fasilitasi, koordinasi dan monitoring kerjasama dalam & luar negeri serta pihak ketiga

6

Tercapainya penurunan tingkat penyimpangan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan

Meningkatnya sistem pengawasan internal dan pengendalian kebijakan kepala daerah

 Pengawasan Internal berkala pada 35 Kab/ kota dan 60 SKPD Provinsi

 Pengawasan Internal berkala pada 60 Obyek lingkup Provinsi dan 35 Kab/ Kota.

 Seluruh SKPD provinsi dan 35 kab/kota dilakukan pengawasan internal berkala.

7

Tercapainya peningkatan profesionalisme dan kapasitas Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah

Meningkatnya peran dan fungsi politik Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah

 Penyusunan dan pembahasan Raperda dan Raperda Inisiatif

 60 Obrik lingkup provinsi dan 35 kab/kota dilakukan pengawasan internal berkala dengan hasil 167 LHP.  Tersusunnya 12 Raperda dan Raperda Inisiatif

 Penyusunan dan pembahasan 10 Raperda dan Raperda Inisiatif

8

Tercapainya peningkatan kualitas penyelenggaraan manajemen kepegawaian daerah

Meningkatnya Terlaksana-nya kualitas diklat aparatur aparatur dengan 7.219 orang dukungan manajemen kepegawaian yang profesional

7.202 aparatur meningkat kapasitasnya.

9

Tercapainya peningkatan pengelolaan aset daerah

Meningkatnya pengelolaan, pendayagunaan dan pengamanan aset daerah

682 bidang aset telah tersertifikasi dan 219 dalam proses

Meningkatnya kompetensi aparatur di lingkungan Pemprov dan Kab/Kota Sertifikasi 275 bidang aset

 Terwujudnya peningkatan peran dan fungsi politik Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah Aparatur Pemprov dan kab/kota meningkat kompetensinya.

Terlaksananya sertifikasi aset sebanyak 901 bidang

Ket

Seluruh aset tersertifikasi

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≥ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 8 target indikator urusan urusan otonomi daerah, pemerintahan umum, administrasi keuangan daerah, perangkat daerah, kepegawaian dan persandian telah tercapai, yaitu tercapainya koordinasi dan sinergitas penyusunan peraturan perundang-undangan daerah, meningkatnya kesadaran dan kepatuhan hukum serta meningkatnya kemampuan teknis dalam penerapan dan penegakkan II - 58

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

hukum/HAM; peningkatan kualitas dan kuantitas penyelenggaraan pemerintahan umum dalam pelayanan publik; peningkatan kualitas penyelenggaraan pemerintahan daerah yang mendukung pelaksanaan otonomi daerah; meningkatnya jumlah pengguna teknologi informasi; meningkatnya kesepakatan MoU dan tindak lanjut kerjasama dengan pemda provinsi, Kabupaten/Kota, pusat dan luar negeri; tercapainya penurunan tingkat penyimpangan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan; tercapainya peningkatan profesionalisme dan kapasitas Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah; serta tercapainya peningkatan kualitas penyelenggaraan manajemen kepegawaian daerah. Sedangkan capaian 1 target indikator diperhitungkan akan tercapai yaitu peningkatan pengelolaan aset daerah melalui sertifikasi bidang aset. Meskipun sebagian besar capaian target indikator telah tercapai namun di tahun 2013 perlu terus didukung melalui optimalisasi pelaksanaan program kegiatan yang mendorong pencapaian target capaian RPJMD Tahun 2008-2013. Upaya tersebut diprioritaskan pada peningkatan kapasitas pemerintah daerah dalam mewujudkan good governance melalui peningkatan kapasitas tenaga teknis aparatur, peran dan fungsi kelembagaan yang sesuai dengan peran dan fungsi organisasi serta manajemen pola karir SDM aparatur, peningkatan pelayanan publik melalui penyusunan Standar Pelayanan Publik (SPP) yang merupakan bagian dari Standart Operating Procedure (SOP) untuk memberikan pelayanan prima kepada masyarakat yang terukur melalui Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM) untuk mencapai sebuah Standar Manajemen Mutu (SMM) dan Sertifikasi ISO 9001:2008 serta penataan, pengelolaan dan pengamanan aset. 21) Ketahanan Pangan Kinerja pembangunan urusan ketahanan pangan antara lain ditunjukkan dengan 7 indikator yang mencakup 15 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.34 berikut : Tabel 2.34 Capaian Kinerja Urusan Ketahanan Pangan

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

90

88,11

88,66

89,82

89,82

77

38

260

290

290

80

681

6

6

4

17

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

No

Indikator Kinerja

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

1

2

1

Tercapainya skor PPH

2

Terwujudnya Desa Mandiri Pangan (Desa)

210

78

3

Berkembangnya diversifikasi konsumsi pangan berbasis sumber daya lokal di masyarakat (Desa)

888

4

Tersertifikatnya produk PRIMA 3 (aman di konsumsi) (komoditas)

17

II - 59

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Realisasi Tahun 2011

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

Padi 1,5 % per tahun (Ton)

10.430.000

9.391.959*

10.275.168

10.275.168

Jagung 1,5% per tahun (Ton)

3.541.541

2.772.575*

3.151.159

3.151.159

Kedelai 10 % dalam 5 tahun (Ton)

182.371

112.273*

195.586

195.586

Kacang tanah 3 % dalam 5 tahun (Ton)

202.535

122.306*

203.750

203.750

Kacang hijau 1 % per tahun (Ton)

112.180

116.518*

102.540

102.540

3.527.670

3.501.458*

4.021.261

4.021.261

330.000

244.192

280.000

280.000

Produksi Tebu (Ton)

4.400.000

3.516.328

4.745.000

4.745.000

Daging 7 % per tahun (kg)

244.162.702

239.459.443

247.802.156

247.802.156

Telur 2,3 % per tahun (Kg)

256.119.412

257.175.536

262.010.159

262.010.159

Susu 3% per tahun (Liter)

103.154.228

104.141.255

106.248.855

106.248.855

Indikator Kinerja

2

3

1 5

Target RKPD 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

Meningkatnya produksi per tahun menggunakan varietas unggul bermutu

Ubi kayu 3 % dalam 5 tahun (Ton)

6

7

Meningkatnya Produksi tebu

Meningkatnya produksi hasil-hasil peternakan

ď&#x201A;ˇ

Produksi gula 368.000 ton

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Ket

8

Keterangan :

*)

:

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

:

ATAP 2011

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana Tabel di atas, capaian 5 target kinerja urusan ketahanan pangan telah tercapai, yaitu terwujudnya Desa Mandiri Pangan; tersertifikasinya produk PRIMA 3 (aman dikonsumsi), peningkatan produksi hasil peternakan yaitu daging, telur, dan susu. Hal ini dapat mendukung peningkatan ketahanan pangan melalui peningkatan produksi dan produktivitas, pendayagunaan sumberdaya, kelembagaan dan budaya lokal di pedesaan. Sedangkan capaian 9 target kinerja diperhitungkan akan tercapai yaitu tercapainya skor PPH; peningkatan produksi tanaman pangan seperti produksi padi, jagung, kedelai, kacang tanah, kacang II - 60


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

hijau, dan ubi kayu; serta meningkatnya produksi gula dan tebu. Untuk mempertahankan kualitas, kuantitas serta kontinuitas produksi dan produktivitas tanaman pangan, dilakukan melalui peningkatan sekolah lapang, pemberian benih yang bermutu serta penanganan program guna peningkatan ketahanan pangan yang sinergis antara Pemerintah, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota. Hal lain yang perlu diperhatikan adanya anomali iklim yang menyebabkan musim hujan terjadi dalam waktu yang lebih lama dari seharusnya, yang dapat mempengaruhi kualitas dan kuantitas produksi tanaman pangan. Adapun capaian 1 target kinerja masih perlu upaya keras yaitu berkembangnya diversifikasi konsumsi pangan berbasis sumberdaya lokal di masyarakat. Hal tersebut dikarenakan terjadi pengurangan jumlah desa sasaran dari 200 Desa menjadi 60 desa di Tahun 2012 akibat adanya perubahan alokasi anggaran dari 2 juta rupiah per desa menjadi 16 juta rupiah per desa. Upaya yang akan dilakukan yaitu dengan menambah jumlah desa sasaran Program Percepatan Penganekaragaman Konsumsi Pangan (P2PKP) sebanyak 207 desa sehingga target RPJMD sebanyak 888 desa dapat terpenuhi. Beberapa hal yang perlu diperhatikan pada tahun 2013, antara lain: a) peningkatan produksi dan produktivitas tanaman pangan; b) peningkatan produksi peternakan; c) penanaman dan intensifikasi tebu; serta d) pengembangan diversifikasi dan pola konsumsi pangan. 22) Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Kinerja pembangunan urusan pemberdayaan masyarakat dan desa antara lain ditunjukkan dengan 8 indikator yang mencakup 8 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.35 berikut : Tabel 2.35 Capaian Kinerja Urusan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa No

Indikator Kinerja

1 1

2 Terselenggaranya pelatihan perencanaan partisipatif pembangunan masyarakat desa dan terselenggaranya pelatihan metodologi pemberdayaan masyarakat; terfasilitasinya penguatan kapasitas aparat pemerintahan desa; tersusunnya data desa tertinggal & profil desa/kelurahan; peningkatan jumlah bantuan

Target Kinerja RPJMD Tahun 2013

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Rencana dan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7 860 aparatur pemerintahan desa meningkat pengetahuannya dalam hal perencanaan pembangunan

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

3 Terlatihnya 600 orang kader pemberdayaan masyarakat

4 Terlaksananya pelatihan perencanaan partisipatif pembangunan masyarakat desa bagi 475 orang

5 35 aparatur pemerintahan desa meningkat pengetahuannya dalam hal perencanaan pembangunan

6 Meningkatnya kualitas perencanaan pembangunan di 35 desa/ kelurahan

Tersusunnya dokumen untuk 567 desa/kelurahan

Tersusunnya profil potensi desa/kelurahan bagi 1.828 desa/ kelurahan

Tersedianya 1.003 profil desa/kelurahan

Tersusunnya profil potensi desa/kelurahan bagi 35 desa/kelurahan

Tersusunnya profil potensi desa/kelurahan bagi 1.479 desa/ kelurahan

Terpilihnya 30 desa dan 30 kelurahan berprestasi

Terpilihnya 12 desa & kelurahan berprestasi

Terpilihnya 12 desa & kelurahan berprestasi

Terpilihnya 12 desa & kelurahan berprestasi

Terpilihnya 12 desa & kelurahan berprestasi

II - 61

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Rencana dan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7 Meningkatnya jumlah bantuan yang dikelola 7.810 desa untuk penanganan pemerintahan & pemberdayaan masy. 1.776 ds

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3 Meningkatnya jumlah bantuan yang dikelola 7.807 desa untuk penanganan pemerintahan & pemberdayaan masyarakat

4 Meningkatnya jumlah bantuan yang dikelola 475 desa untuk penanganan pemerintahan & pemberdayaan masyarakat

5 Meningkatnya jumlah bantuan yang dikelola 7.810 desa untuk penanganan pemerintahan & pemberdayaan masyarakat 475 ds

6 Meningkatnya jumlah bantuan yang dikelola 7.810 desa untuk penanganan pemerintahan & pemberdayaan masyarakat 476 ds

Terlaksananya Bulan Bhakti Gotong Royong di Jawa Tengah.

8.670 Desa/ Kelurahan melaksanakan Bulan Bhakti Gotong Royong.

Terlaksananya Bulan Bhakti Gotong Royong di 35 Kab/Kota di Jawa Tengah.

35 Kab/kota melaksanakan Bulan Bhakti Gotong Royong.

Terlaksananya Bulan Bhakti Gotong Royong di 35 Kab/ Kota di Jateng.

Terciptanya pemerintahan yang bersih

Meningkatnya peran dan fungsi unit pengaduan masyarakat (UPM)

35 upm

35 upm

35 upm

35 upm

Terfasilitasinya bantuan PNPM yang sesuai prioritas kebutuhan masyarakat

Meningkatnya misi dan mekanisme PNPM di 29 Kab

29 Kab

29 kab

29 kab

29 kab

5

Terbentuknya BUMDES

Terbentuknya BUMDES

29 unit

29 unit

29 unit

29 unit

6

Meningkatnya peran dan fungsi LEM

Meningkatnya peran dan fungsi LEM

50 pasar desa, 30 UED-SP, 50 CPPD

39 pasar desa, 49 UED-SP

55 pasar, 55 UED-SP dan 34 CPPD

204 pasar desa, 174 UED-SP dan 34 CPPD

7

Meningkatnya pemahaman masyarakat tentang Hak Anak

Pemahaman UU No. 23/2002 tentang Perlindungan Anak pada 3.000 orang

Pemahaman UU No. 23/2002 tentang Perlindungan Anak pada 600 orang

1.050 orang memahami UU No. 23/2002 tentang Perlindungan Anak

-

Meningkatnya pemahaman masyarakat tentang Hak Anak

8

Penguatan Kelembagaan Masyarakat

Menguatnya peran dan fungsi lembaga UP2K.

Meningkatnya peran 200 lembaga UP2K

52 UP2K meningkat kapasitasnya

Meningkatnya peran 140 lembaga UP2K

Meningkatnya peran 192 lembaga UP2K

No

Indikator Kinerja

1

2 yang dikelola oleh desa/kelurahan untuk pelaksanaan pemerintahan dan pemberdayaan masyarakat; terevaluasinya data kegiatan dan kinerja pemberdayaan masyarakat desa

2

3

4

Target Kinerja RPJMD Tahun 2013

Ket 8

Seluruh Kab/kota melaksanakan Bulan Bhakti Gotong Royong.

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tabel di atas, capaian 6 target kinerja indikator urusan pemberdayaan masyarakat dan desa telah tercapai yaitu tersusunnya dokumen Sistem Pendataan Profil Desa/Kelurahan; terlaksananya Bulan Bhakti Gotong Royong di II - 62


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Jawa Tengah; terciptanya pemerintahan yang bersih; terfasilitasinya bantuan PNPM yang sesuai prioritas kebutuhan masyarakat; terbentuknya BUMDES; serta Penguatan Kelembagaan Masyarakat. Target kinerja indikator tersebut perlu diupayakan agar tetap on track untuk dapat memenuhi target capaian RPJMD 2013. Adapun capaian 1 target kinerja diperhitungkan akan tercapai yaitu meningkatnya peran dan fungsi LEM. Sedangkan capaian 1 target kinerja indikator masih perlu upaya keras yaitu meningkatnya pemahaman masyarakat tentang Hak Anak. Beberapa hal yang perlu diupayakan pada tahun 2013 yaitu : a) peningkatan peran dan fungsi cadangan pangan Pemerintah Desa ke arah penyimpanan uang/tabungan dalam rangka meningkatkan perekonomian masyarakat desa; dan b) mendorong Kabupaten/Kota untuk mengintensifkan sosialisasi UU No. 23/2002 tentang Perlindungan Anak ke desa-desa dalam pemenuhan hak anak. 23) Statistik Kinerja pembangunan urusan Statistik antara lain ditunjukkan dengan 2 indikator yang mencakup 5 target kinerja seperti yang tertuang pada Tabel 2.36 sebagai berikut : Tabel 2.36 Capaian Kinerja Urusan Statistik

No

1 1

Indikator Kinerja

2 Tersedianya data statistik sesuai dengan kebutuhan perencanaan pembangunan

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

1

1

1

4

PDRB Jateng 2010 (5 dok)

1

1

1

4

PDRB Kab/Kota 2010 (5 Dok)

1

1

1

4

1

1

1

4

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

3 Terwujudnya koordinasi dan sinkronisasi dalam pengelolaan dan penyediaan data statistik, meliputi : JDA 2011 (5 dok)

Buku Profil Daerah (5 dok)

II - 63

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

1 2

Indikator Kinerja

2 Terwujudnya kemudahan mengakses data statistik

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

2

2

2

8

3 Tersedianya data statistik sesuai dengan kebutuhan perencanaan pembangunan dan mudah diakses oleh pihak-pihak yang membutuhkan melalui tersedianya jaringan database dan peta daerah

Ket

8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 5 target kinerja urusan statistik diperhitungkan akan tercapai sesuai target RPJMD yang direncanakan, baik untuk pengelolaan jaringan data base dan pemeliharaan web Bappeda serta jaringan peta daerah maupun penyediaan data statistik sesuai dengan kebutuhan perencanaan pembangunan. Namun demikian, di tahun 2013 dalam rangka meningkatkan efektivitas penyusunan perencanaan pembangunan daerah dengan penyediaan data perencanaan yang valid dan aktual perlu meningkatkan koordinasi dengan tekad kebersamaan antar SKPD untuk memberikan kontribusi dan pertukaran data informasi dengan cepat dan tepat. 24) Kearsipan Kinerja pembangunan urusan kearsipan antara lain ditunjukkan dengan 4 indikator yang mencakup 4 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.37 berikut : Tabel 2.37 Capaian Kinerja Urusan Kearsipan No 1 1

Indikator Kinerja 2 Terselenggaranya Sistem Kearsipan

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3 Meningkatnya Kualitas Sistem Kearsipan

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4 Pembenahan Kearsipan di 500 desa

5 150 Desa tertata kearsipannya.

6 Pembenahan Kearsipan di 174 desa

II - 64

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7 Meningkatnya Kualitas Sistem Kearsipan

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1

2

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

4 Pembinaan Kearsipan di 46 SKPD

5 47 SKPD meningkat administrasi Pengelolaan kearsipan.

6 Pembinaan Kearsipan di 55 SKPD

Peningkatan SDM Bidang Kearsipan bagi 500 Sekdes

350 Sekdes meningkat Pemahamannya dalam manajemen pengelolaan arsip. 55.000 berkas arsip terdokumentasi dengan baik.

Peningkatan SDM Bidang Kearsipan bagi 500 Sekdes Penyelamatan dan Pelestarian Arsip 75.000 berkas

Meningkatnya pengelolaan dokumen/ arsip daerah

Terselenggaranya 7 kegiatan pameran kearsipan

Penyelenggaraan 7 kegiatan pameran kearsipan

Meningkatnya apresiasi masyarakat akan penting nya arsip

Tersedianya 2 Judul DVD tayangan naskah sumber arsip terlayaninya 2.260 orang pengguna arsip dan pengunjung wisata arsip

Peningkatan pemahaman masyarakat terhadap arsip tentang sejarah batik dan pahlawan (2 DVD, 500 eks)

Meningkatnya pelayanan informasi kearsipan daerah

2

Terpeliharanya Dokumen/ arsip daerah

Meningkatnya pengelolaan dokumen/arsip daerah

Penyelamatan dan Pelestarian Arsip 250.000 berkas

3

Terselenggaranya pameran dan sosialiasi kearsipan.

4

Terwujudnya pelayanan informasi kearsipan daerah bagi masyarakat

Meningkatnya apresiasi masyarakat akan penting nya arsip Meningkatnya pelayanan informasi kearsipan daerah

Pemasyarakatan Kearsipan melalui 8 kegiatan pameran kearsipan 2 Materi Tayangan Naskah Sumber Arsip

Ket 8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 4 target kinerja urusan kearsipan telah tercapai, yaitu meningkatnya kualitas sistem kearsipan; meningkatnya pengelolaan dokumen/arsip daerah; meningkatnya apresiasi masyarakat akan pentingnya arsip; serta meningkatnya pelayanan informasi kearsipan daerah. Kondisi tersebut karena didukung upaya yang telah dilakukan oleh Pemerintah Provinsi dalam rangka pembinaan pengelolaan arsip dinamis dan statis, melalui peningkatan pembinaan kelembagaan dan SDM kearsipan di Provinsi, Kabupaten/Kota dan Pemerintah Desa. Meskipun capaian kinerja urusan kearsipan telah tercapai, namun beberapa hal tetap mendapat perhatian di tahun 2013 antara lain yaitu peningkatan kinerja urusan kearsipan melalui program/ kegiatan yang mendorong Kabupaten/Kota untuk dapat mengembangkan pembinaan dan pengelolaan arsip secara mandiri. II - 65


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

25) Komunikasi dan Informatika Kinerja pembangunan urusan komunikasi dan informatika antara lain ditunjukkan dengan 3 indikator yang mencakup 3 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.38 berikut : Tabel 2.38 Capaian Kinerja Urusan Komunikasi dan Informatika

No

1 1.

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013

Indikator Kinerja 2 Terjalinnya Kerjasama Informasi dengan Media Massa

3 Terjalinnya Kerjasama Informasi dengan Media Massa

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4  Terlaksananya 197 Dialog Interaktif melalui Media

5  161 Dialog Interaktif terlaksana melalui Media Massa

6  Terlaksananya 288 Dialog Interaktif melalui Media

 Pengembangan LKM dan Fasilitasi FKMETRA 1 lokasi

 Terbentuknya 8 FKMETRA di Kab. Kendal, Temanggung, Blora, Klaten, Pati, Kudus, Kota Surakarta & Kota Semarang.

 Pengembangan 6 LKM dan Fasilitasi FKMETRA di 3 lokasi

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7 Meningkatnya kerjasama informasi dengan Media Massa

2.

Tersedianya hasil kajian dan penelitian bidang komunikasi dan informasi

Terlaksana nya pengkajian dan penelitian bidang komunikasi

Tersedianya 240 Analisis berita dan pendapat umum

Tersedianya 207 Analisis berita dan pendapat

Tersedianya 100 Analisis berita dan pendapat

Meningkatnya hasil kajian dan penelitian bidang komunikasi

3.

Tersedianya Sarpras komunikasi dan informasi dan terwujudnya peran dan fungsi KPID

Tersedianya Sarpras komunikasi dan informasi dan terwujudnya peran dan fungsi KPID

 Terlaksananya fasilitasi pelayanan perijinan 20 kegiatan.

 65 Lembaga Penyiaran terfasilitasi perijinan-nya.

 Terlaksananya fasilitasi pelayanan perijinan 1 kegiatan.

 Terlaksananya pengawasan isi siaran 10 kegiatan

 186 Lembaga Penyiaran telah dilakukan pengawasan isi siaran.

 Terlaksananya pengawasan isi siaran 60 lembaga penyiaran

Meningkatnya Sarpras komunikasi dan informasi dan terwujud nya peran dan fungsi KPID

Ket

8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≥ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 3 target kinerja urusan komunikasi dan informatika telah tercapai, yaitu terjalinnya kerjasama informasi dengan media massa; terlaksananya pengkajian dan penelitian bidang komunikasi; II - 66


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

serta tersedianya sarpras komunikasi dan informasi dan terwujudnya peran dan fungsi KPID. Namun sebagai perwujudan tata kepemerintahan yang baik maka keterbukaan komunikasi dan informasi menjadi satu bagian penting untuk dilakukan. Pada Tahun 2011, penyebarluasan kebijakan dan hasil-hasil pembangunan dilaksanakan melalui dialog interaktif Bali nDeso mBangun Deso, rubrik dan kolom khusus sosialisasi pembangunan Jawa Tengah. Kinerja urusan komunikasi dan informatika yang masih perlu ditingkatkan di tahun 2013 antara lain : a) peningkatan kinerja program/kegiatan dalam rangka mensosialisasikan hasil-hasil pembangunan dan memfilter informasi yang tidak sesuai dengan budaya dan jati diri bangsa; dan b) peningkatan ketersedian SDM yang profesional di bidang kominfo, sehingga data yang dihasilkan lebih baik. 26) Perpustakaan Kinerja pembangunan urusan perpustakaan antara lain ditunjukkan dengan 6 indikator yang mencakup 6 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.39 berikut : Tabel 2.39 Capaian Kinerja Urusan Perpustakaan

No

Indikator Kinerja

1 1

2 Meningkatnya jumlah pengunjung perpustakaan ď&#x201A;ˇ Jumlah Pengunjung (orang) Meningkatnya Persentase perpustakaan semua jenis perpustakaan serta persentase yang memiliki sarana dan prasarana lengkap (unit)

2

3

4

Meningkatnya dan terpeliharanya koleksi Perpustakaan (eksemplar) Meningkatnya jumlah perpustakaan Masyarakat ď&#x201A;ˇ Pembinaan Perpustakaan Desa (unit)

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

Meningkat

517.148

517.148

524.200

2.399.845

Meningkat

150.360

150.360

151.700

151.700

Meningkat

184.568

184.568

11.500

196.068

Meningkat

500

500

70

1.675

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

II - 67

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1

2 Meningkatnya jumlah pengelola perpustakaan  Bintek pengelola perpustakaan (orang) Meningkatnya persentase koleksi penting bernilai sejarah yang terselamatkan  Karya cetak dan karya rekam (judul)  Transliterasi koleksi bahan pustaka kuno (halaman)

5

6

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

Meningkat

280

280

175

1.515

1.200

1.200

980

4.080

200

200

145

2.845

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Ket

8

Meningkat

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≥ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 ≤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 5 target kinerja urusan perpustakaan telah tercapai sesuai target RPJMD, yaitu peningkatan jumlah pengunjung perpustakaan; peningkatan jumlah perpustakaan yang memiliki sarana dan prasarana lengkap; peningkatan dan pemeliharaan jumlah koleksi perpustakaan; peningkatan jumlah pengelola perpustakaan; serta peningkatan jumlah penyelamatan koleksi penting bernilai sejarah. Adapun 1 target diperhitungkan akan tercapai, yaitu peningkatan jumlah perpustakaan masyarakat. Pada Tahun 2013, hal yang perlu diprioritaskan dalam upaya peningkatan gemar/budaya baca melalui pengembangan pojok baca, pengembangan perpustakaan desa dan mobil pintar. b. Urusan Pilihan 1) Pertanian Kinerja pembangunan urusan pertanian antara lain ditunjukkan dengan 12 indikator yang mencakup 32 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.40 berikut :

II - 68


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Tabel 2.40 Capaian Kinerja Urusan Pertanian No

Indikator Kinerja

1 1.

2 Meningkatnya fungsi kelembagaan dan unit usaha pertanian (lumbung pangan) Terwujudnya pengembangan peningkatan produksi dan produktivitas pangan

2.

3.

Terwujudnya peningkatan produksi hasil perkebunan

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3

5.

6.

Terwujudnya peningkatan penggunaan pupuk organik di lahan sawah (Ha) Terwujudnya penurunan kehilangan hasil (%) Terwujudnya peningkatan produksi semen beku (dosis)

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4

5

6

88

66

Kentang (ton)

290.000

250.402

259.594

1.326.920

Bawang Merah (ton)

420.000

372.256

282.646

1.947.887

Cabe merah (ton)

140.000

119.130

95.733

589.296

Salak (ton)

235.000

437.400

177.196

1.175.744

Pisang (ton)

960.000

965.000

965.000

4.681.058

Mangga (ton)

215.000

350.780

271.291

1.598.543

Durian (ton)

95.000

76.333

99.615

357.100

9.247

9.837

15.900

Rata-rata 14.253

179.000

180.162

181.000

Rata-rata 178.666

Produksi Kakao (Ton)

1.377

1.417

1.800

Rata-rata 1.382

Produksi Karet (Ton)

1.187

1.401

2.200

Rata-rata 1.263

Produksi Teh (Ton)

6.100

6.105

6.700

Rata-rata 6.006

50.000

51.848

60.000

220.560

10,50

10,42

10,41

10,41

300.000

249.792

345.000

1.303.313 (15,80% per tahun)

93

20 (APBD) 101 (APBN)

232

Meningkatnya produksi hortikultura unggulan daerah :

Meningkat nya produksi hasil perkebunan: Produksi Kopi (Ton) Produksi Kelapa (Ton)

4.

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Meningkatnya penggunaan pupuk organik 2 ton/Ha di lahan sawah Menurunnya kehilangan hasil padi dari 11,58% menjadi 11,50% Meningkatnya produksi semen beku sapi 20% per tahun

II - 69

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1

2

7.

8. 9.

Meningkatnya populasi ternak

Terlaksananya surveillance penyakit hewan Menurunnya angka kesakitan

Target Capaian Kinerja RKPD Kinerja Tahun 2011 RPJMD Target RKPD Realisasi Tahun 2011 Tahun 2011 2008-2013 3 4 5 Meningkatnya produksi semen beku 20.000 41.630 kambing 10% per tahun (dosis) Sapi potong 2% per 1.647.545 1.937.551 tahun (ekor) Sapi perah 0.6% per 123.830 149.931 tahun (ekor) Kambing 10 % per tahun 4.015.376 3.724.452 (ekor) 3.000 sampel / 30.000 31.557 tahun Ternak besar <7 6,94 < 9 % per tahun Ternak kecil < 15 % per tahun

10.

11.

Menurunnya angka kematian

Terwujudnya kelembagaan penyuluhan di Kab/Kota se Jateng

Unggas < 20 % per tahun Ternak besar < 3 % per tahun Ternak kecil < 5 % per tahun Unggas < 10 % per tahun Badan Pelaksanaan penyuluhan di 34 Kab/Kota Balai Penyuluh Model 245 (Unit)*) Posluhdes 490(Unit) *)

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

20.000

102.073 (44,2% per tahun)

1.675.044

1.675.044

124.500

124.500

4.347.259 30.000

Terwujudnya Peningkatan SDM penyuluh baik PNS, Swasta maupun Swadaya

Peningkatan kapasitas SDM Penyuluh PNS (3.590 org) Fasilitasi kebutuhan dasar penyuluhan (497 Balai Penyuluh)

4.347.259 (6,83% per tahun) 125.282 (31.321 sampel /th)

<7,25

Rata-rata <7,33

< 12,1

12,00

<12,12

Rata-rata <12,15

< 16,5

16,02

<17,21

Rata-rata <17,22

<2,35

2,23

<2,45

Rata-rata <2,48

<4,06

4,06

<4,08

rata-rata <4,09

< 4,60

3,97

<4,87

Rata-rata <5,23

1

17 Perda 13 Perbup/ Perwali

1

1

67

67

190

328

154

154

56

266

2.967 (pengemb) 12.

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

2.967 (pengemb)

1.776

1.776

1.915

4.321

245

245

285

764

II - 70

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 Keterangan :

*)

:

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

:

Target Renstra Set Bakorluh (target RPJMD kualitatif)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 28 target kinerja urusan pertanian telah tercapai sesuai target RPJMD, yaitu meningkatnya fungsi kelembagaan dan unit usaha pertanian berupa lumbung pangan; meningkatnya produksi hortikultura unggulan daerah antara lain kentang, bawang merah, cabe merah, salak, pisang, mangga, dan durian; meningkatnya hasil produksi perkebunan antara lain kopi, kelapa, karet dan teh; meningkatnya penggunaan pupuk organik di lahan sawah; menurunnya kehilangan hasil padi; meningkatnya semen beku kambing; meningkatnya populasi sapi potong dan sapi perah; terlaksananya surveillance penyakit hewan; menurunnya angka kesakitan pada ternak besar, ternak kecil, dan unggas; menurunnya angka kematian hewan pada ternak besar, ternak kecil, dan unggas; serta terwujudnya kelembagaan penyuluhan di Kabupaten/Kota se Jawa Tengah, yang ditunjukkan dengan terbentuknya Balai Penyuluhan Model dan Posluhdes; terwujudnya peningkatan SDM penyuluh baik PNS, swasta maupun swadaya yang ditunjukkan dengan peningkatanan kapasitas SDM Penyuluh PNS dan Fasilitasi kebutuhan dasar penyuluh (Balai Penyuluh). Sedangkan capaian 2 target kinerja diperhitungkan akan tercapai yaitu meningkatnya produksi hasil perkebunan untuk komoditi kakao dan terbentuknya Badan Pelaksanaan Penyuluhan di Kabupaten/Kota. Untuk peningkatan produksi perkebunan ke depan dilakukan melalui penggunaan benih/bibit yang bermutu dan peremajaan tanaman. Di sisi lain walaupun secara capaian kinerja mendasarkan indikator yang telah ditetapkan, ke depan kegiatan penyuluhan perlu diprioritaskan pada upaya untuk meningkatkan SDM penyuluh melalui penyusunan program yang efisien dan efektif, peningkatan peran penyuluh swadaya, pemantapan balai penyuluhan, fasilitasi posluhdes dan kebutuhan dasar penyuluh (Balai Penyuluh). Adapun capaian 2 target kinerja masih perlu upaya keras untuk diwujudkan yaitu meningkatkan produksi semen beku sapi 20% per tahun dan populasi kambing 10% per tahun. Produksi semen beku sapi hingga realisasi tahun 2012 belum dapat mencapai target RPJMD 2008-2013 yaitu naik 20% per tahunnya, baru mencapai rata-rata 15,80 % per tahun. Kendala yang ada di tahun 2011 adalah 8 ekor pejantan sapi baru yang diadakan (Bulan Agustus 2011) belum bisa berproduksi optimal karena masih tahap adaptasi lingkungan baru. Untuk itu fokus kegiatan optimalisasi BIB Ungaran di tahun 2013 adalah penambahan pejantan sapi baru sebanyak 4 ekor dan replacement pejantan sapi baru sebanyak 2 ekor untuk mengganti II - 71


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

pejantan yang sudah tidak produktif sehingga dapat meningkatkan kapasitas produksi semen beku sapi. Sedangkan populasi kambing yang belum mencapai target RPJMD 2008-2013 yang naik 10% per tahunnya, baru mencapai ratarata 6,83 % per tahunnya. Hal ini diakibatkan antara lain banyaknya pengeluaran ternak kambing ke luar provinsi yang tidak termonitor dikarenakan Provinsi Jawa Tengah sebagai salah satu sumber utama ternak kambing. Kondisi ini lebih diperkuat dengan penetapan kambing Kaligesing sebagai plasma nutfah khas Jawa Tengah, sehingga meningkatkan permintaan bibit kambing dari provinsi lain terus meningkat. Tingginya permintaan masyarakat terhadap daging kambing muda menyebabkan tingginya pemotongan ternak kambing betina dibawah umur 6 bulan. Pemotongan ternak kambing yang tidak termonitor diindikasikan sebagai salah satu penyebab menurunnya populasi ternak kambing di Jawa Tengah. Oleh karena itu diperlukan upaya mempertahankan sumber daya genetik kambing melalui peningkatan populasi kambing dengan pembentukan kawasan pembibitan ternak kambing di kawasan sentra kambing maupun daerah baru yang sangat potensial untuk pengembangan ternak kambing. Diikuti juga pengembangan teknologi reproduksi kambing berupa peningkatan Inseminasi Buatan (IB) pada kambing betina agar terjadi peningkatan kelahiran. Kegiatan yang perlu diperhatikan pada tahun 2013 adalah : a) peningkatan produksi semen beku sapi untuk mencapai peningkatan sebesar 20% per tahun; b) peningkatan populasi kambing sebesar 10% per tahun; c) peningkatan produksi hortikultura; d) peningkatan produksi komoditas perkebunan; e) peningkatan populasi sapi potong dan sapi perah; f) penanganan dan pengendalian penyakit hewan menular strategis untuk menurunkan angka kesakitan/kematian ternak; serta g) pemberdayaan kelembagaan penyuluh dan penyuluh. 2) Kehutanan Kinerja pembangunan urusan kehutanan antara lain ditunjukkan dengan 5 indikator yang mencakup 6 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.41 berikut : Tabel 2.41 Capaian Kinerja Urusan Kehutanan

No

Indikator Kinerja

1 1

2 Terlaksananya kegiatan rehabilitasi hutan dan lahan (ha/tahun) *)

2

Berkurangnya gangguan keamanan hutan

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

25.000

25.000

198.686

25.000

332.914

7.407

18.123

6.102

46.447

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

menurunnya pencurian hasil hutan 10 %/tahun

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

II - 72

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1

2

3

4

5

Meningkatnya pemanfaatan sumberdaya hutan *)

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

3.200

3.447

2.745

16.261,92

10%

38,27%

25,93%

10,81%

61.709

50.424

64.923

248.387

o Kayu Putih (kg) o Kopal (ton)

10.942

10.051,94

11.501

24.193,44

221

208

243

957

125 km

25

52,87

25

202,34

1.765

1.923

1.923

4

1.927

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3 menurunnya kebakaran hutan 10%/th (ha)*) Produksi hasil hutan non kayu sebesar 10%/tahun : o Getah (ton)

Terwujudnya pemantapan kawasan hutan berupa tata batas sepanjang 25 km/tahun dan meningkatnya fungsi konservasi kawasan hutan Terwujudnya partisipasi masyarakat dalam pengelolaan hutan secara lestari di sekitar kawasan hutan (Jumlah LMDH)

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Ket

8

Keterangan :

*)

:

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

:

Target MDGâ&#x20AC;&#x2122;s

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 4 target kinerja urusan kehutanan telah tercapai sesuai target RPJMD, yaitu rehabilitasi hutan dan lahan; pemantapan kawasan hutan berupa tata batas dan meningkatnya fungsi konservasi kawasan hutan; peningkatan produksi hasil hutan non kayu sebesar 10% per tahun berupa getah, kayu putih, dan kopal; serta terwujudnya partisipasi masayarakat dalam pengelolaan hutan secara lestari di sekitar kawasan hutan. Sedangkan capaian 2 target kinerja diperhitungkan akan tercapai yaitu berkurangnya gangguan keamanan hutan berupa penurunan kasus pencurian hasil hutan dan kebakaran hutan. Meskipun upaya rehabilitasi hutan dan lahan telah tercapai dari target RPJMD, namun demikian masih terdapat lahan kritis yang perlu penanganan, melalui upaya rehabilitasi hutan dan lahan di samping pemeliharaan pertumbuhan tanaman yang telah dilaksanakan. Penanganan lahan kritis yang dilakukan berupa rehabilitasi hutan dan lahan melalui gerakan pananaman satu milyar pohon (One Billion Indonesia Trees/OBIT), dengan capaian OBIT tahun 2011 sebanyak 123.046.598 pohon lebih tinggi 23,05%. Selain itu, implementasi sistem Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat (PHBM) dan swadaya masyarakat dengan melibatkan II - 73


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) dalam rangka meningkatkan peran serta masyarakat di sekitar hutan dan upaya peningkatan kesejahteraan telah tercapai. Sampai dengan tahun 2011 telah terbentuk Lembaga Masyarakat Desa Hutan/LMDH sebanyak 1.923 unit. Sedangkan untuk meningkatkan usaha ekonomi produktif bagi masyarakat sekitar desa hutan, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah telah memfasilitasi tanaman di bawah tegakan dan peralatan pengolahan hasilnya baik di sekitar kawasan hutan produksi, hutan lindung dan penyangga kawasan konservasi. Namun demikian belum menunjukkan hasil yang signifikan bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat desa hutan, yang ditunjukkan dengan masih rendahnya produksi hasil hutan bukan kayu. Kondisi lainnya yaitu kasus pencurian kayu di Jawa Tengah yang juga masih terjadi, yaitu pada tahun 2011 terjadi pencurian kayu sebanyak 18.123 pohon, meningkat dibandingkan kasus tahun 2010 sebanyak 7.407 pohon. Selain pencurian, juga terjadi kerusakan hutan akibat kebakaran yang pada tahun 2011 mencapai 3.447 ha yang meningkat dibanding tahun 2010 seluas 160 ha. Peningkatan kasus pencurian kayu dan kebakaran hutan di Jawa Tengah pada Tahun 2011 disinyalir sebagai dampak kondisi iklim kemarau yang cukup panjang pada Tahun 2011, sehingga mengakibatkan gagal panen tanaman semusim bagi masyarakat di sekitar hutan dan meningkatkan potensi kerawanan gangguan keamanan hutan. Meskipun beberapa target kinerja telah tercapai dan akan tercapai, tetapi upaya meningkatkan kinerja urusan kehutanan tetap penting dilaksanakan dalam rangka menjaga keberlanjutan pembangunan, antara lain melalui upaya meningkatkan pemanfaatan potensi sumber daya hutan dengan fasilitasi pengembangan aneka usaha kehutanan berupa komoditas tanaman, upaya penanggulangan lahan kritis melalui rehabilitasi hutan dan lahan, peningkatan pengelolaan hutan negara dan hutan rakyat menuju pengelolaan hutan yang tersertifikasi hutan lestari, peningkatan kualitas pengelolaan kawasan konservasi dan pelestarian sumberdaya alam, peningkatan pengendalian pemanfaatan hasil hutan dan perlindungan hutan, pengembangan hasil hutan bukan kayu dan pengembangan jasa lingkungan khususnya wisata alam dan perdagangan karbon, serta peningkatan peran kehutanan bagi kesejahteraan masyarakat, khususnya masyarakat di sekitar kawasan hutan. Serta masih diperlukan upaya perlindungan dan pengamanan hutan dengan melibatkan peranserta masyarakat desa sekitar hutan. Kegiatan yang masih perlu diperhatikan pada tahun 2013 adalah: a) peningkatan pemanfaatan sumber daya hutan yaitu getah, kayu dan copal sebesar 10%; b) upaya rehabilitasi hutan lahan; c) perlindungan dan konservasi hutan; serta d) pemberdayaan masyarakat sekitar hutan.

II - 74


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

3) Energi dan Sumberdaya Mineral Kinerja pembangunan urusan energi dan sumberdaya mineral antara lain ditunjukkan dengan 6 indikator yang mencakup 22 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.42 berikut : Tabel 2.42 Capaian Kinerja Urusan Energi dan Sumberdaya Mineral

No

1 1.

2.

3.

4.

Indikator Kinerja

2 Terjadinya alih teknologi (Alat Pengolah Bahan Tambang) (unit) Rehabilitasi/konservasi air tanah

Pemenuhan kebutuhan air bersih dengan pembangunan Sumur Bor (unit) Meningkatnya Rasio Elektrifikasi (10%)

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

12

4

3

4

13

Sumur Pantau 22 (unit)

2

1

7

12

Sumur Resapan 10 (unit)

3

3

4

7

30

6

35

6

63

79,97

75,93

76,63

79,08

79,08

4,30

4,123

7,52

20,41

3,52

3,275

13,15

26,36

2

2

2

9

200

1.274

708

2.637

1

-

-

1

-

-

-

-

5

3

3

15

9

6

20

49

1

1

2

6

2

2

2

6

3

8

20

44

-

-

1

1

3

3

3

15

1

-

-

27

4

3

5

8

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

Jaringan Tegangan Menengah (JTM) 30 (Kms) Jaringan Tegangan Rendah (JTR) 20 (Kms)

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

PLTMH 8 (unit) PLTS SHS 1.400 (unit ) PLTS Komunal 3 (unit) PLTP 1 (unit) 5.

Optimalisasi pemanfaatan energy alternatif *)

Identifikasi Gas Rawa 11 lokasi Identifikasi DME 18 lokasi Demplot Gas Rawa 5 lokasi Demplot Biofuel 10 lokasi Demplot Biogas 12 lokasi

6.

Tersedianya peta update untuk potensi rawan

Demplot Biomassa 3 lokasi Pemetaan Geologi Tata Lingkungan 15 Kab./Kota Update Peta Rawan Longsor 21 Kab./Kota Pemetaan Daerah Rawan Vulkanik 4 Kab.

II - 75

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1

2

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3 Pemetaan Daerah Rawan Tektonik/tsunami 10 Kab Sosialisasi Mitigasi Bencana Alam Geologi 50 lokasi

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

5

1

4

5

15

10

-

44

Ket

8

Keterangan :

*)

:

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

:

Target MDGâ&#x20AC;&#x2122;s

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 12 target kinerja urusan Energi Sumberdaya Mineral telah tercapai sesuai target RPJMD yang direncanakan, yaitu alih teknologi (alat pengolah bahan tambang); pembangunan sumur bor untuk pemenuhan kebutuhan air bersih; pembangunan Jaringan Tegangan Rendah (JTR); pembangunan PLTMH, PLTS SHS, PLTP guna meningkatkan rasio elektrifikasi; optimalisasi pemanfaatan energi alternatif melalui identifikasi gas rawa, identifikasi DME, pengembangan demplot gas rawa dan biogas; pemetaan geologi tata lingkungan di 15 Kabupaten/Kota; updating peta rawan longsor; serta pemetaan daerah rawan vulkanik. Sedangkan capaian 2 target kinerja diperhitungkan akan tercapai yaitu peningkatan Rasio Elektrifikasi dan sosialisasi mitigasi bencana alam geologi. Adapun capaian 8 target kinerja masih perlu upaya keras untuk diwujudkan, yaitu konservasi air melalui pembangunan sumur pantau 8 unit dan optimalisasi sumur pantau di 3 Kabupaten/Kota serta pembangunan sumur resapan; pembangunan Jaringan Tegangan Menengah (JTM), PLTS Komunal dan PLTP dalam upaya meningkatkan rasio elektrifikasi; optimalisasi pemanfaatan energi alternatif berupa demplot biofuel dan biomassa; serta pemetaan daerah rawan bencana teknonik/tsunami. Pembangunan PLTS Komunal, Jaringan Tegangan Menengah (JTM) sebagai upaya peningkatan Rasio Elektrifikasi perlu upaya keras untuk diwujudkan dikarenakan untuk kegiatan ini memerlukan investasi yang besar tidak memungkinkan hanya ditangani oleh Pemerintah Provinsi sehingga perlu sinergitas dengan Pemerintah dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Selain itu ada ketergantungan dengan PLN yaitu khususnya untuk peningkatan Rasio Elektrifikasi. Sedangkan pembangunan PLTP belum bisa diwujudkan di tahun 2013, karena ijin penggunaan lahan dari Kementerian Kehutanan masih dalam proses

II - 76


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

dan direncanakan pembangunan fisik akan dilaksanakan pada tahun 2014. Permasalahan yang juga masih muncul adalah masih maraknya penambangan tanpa ijin (PETI), yang perlu tetap menjadi perhatian untuk diupayakan penyelesaiannya dengan tetap memperhatikan keseimbangan antara lingkungan hidup dan kesejahteraan masyarakat. Kegiatan yang masih perlu dipacu pada tahun 2013 adalah : a) pembuatan sumur pantau dalam rangka untuk mengetahui cadangan sumber daya air tanah; b) peningkatan Rasio Elektrifikasi; c) pengembangan sarana prasarana untuk daerah terpencil dan belum berlistrik berupa pembangunan jaringan tegangan rendah dan tinggi, dan PLTS komunal; d) pemetaan daerah rawan tektonik/tsunami; serta e) pemanfaatan dan diversifikasi potensi energi alternatif melalui pengembangan potensi biomassa dan biofuel. 4) Pariwisata Urusan pariwisata meliputi pengembangan pemasaran pariwisata, pengembangan destinasi pariwisata dan pengembangan kemitraan. Kinerja pembangunan urusan pariwisata antara lain ditunjukkan dengan 11 indikator yang mencakup 11 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.43 berikut : Tabel 2.43 Capaian Kinerja Urusan Pariwisata

No

1 1.

2.

Indikator Kinerja

2 Peningkatan Jumlah kunjungan Wisman (%/tahun) Peningkatan Jumlah Kunjungan Wisnus (% tahun)

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

2

2

22.34

2

2

5

5

16.84

5

5

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

3.

Peningkatan Lama Tinggal Wisman ( hari)

2.3

2.3

2.23

2.3

2.3

4.

Peningkatan Lama Tinggal Wisnus (hari)

2.00

2.00

1.77

2.0

2.0

5.

Peningkatan pengeluaran ($/hari) Peningkatan Pengeluaran (Rp/hari)

Jumlah Wisman

200

200

100.87

200

200

Jumlah Wisnus

336.000

336.000

412.200

336.000

336.000

Kualitas produk dan jasa pariwisata semakin meningkat (Biro dan Agen Perjalanan Wisata)

Meningkat

455

422

465

465

Kualitas jumlah sarana dan prasarana pariwisata serta Daya Tarik wisata semakin meningkat (Hotel, Restoran, Rumah makan, DTW dan Desa Wisata)

Meningkat

2.992

3.004

3.035

3.066

6.

7.

8.

II - 77

Ket

8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1 9.

2 Kualitas sumber daya manusia pengelola obyek dan daya tarik wisata, pramuwisata dan para pelaku pariwisata lainnya meningkat (Tenaga Kerja di bidang pariwisata dan pramuwisata) Sinergi pengembangan pariwisata antarapemerintah, dunia usaha & masyarakat semakin meningkat Peran dan partisipasi aktif masyarakat dalam pengembangan potensi pariwisata daerah semakin meningkat (Pokdarwis)

10.

11.

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

3

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

Meningkat

19.924

21.340

22.800

22.800

Meningkat

35

35

35

35

Meningkat

225

190

260

260

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Ket

8

Keterangan : Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target : RPJMD) :

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 11 target kinerja indikator urusan pariwisata telah tercapai sesuai target RPJMD yang direncanakan. Walaupun capaian kinerja telah tercapai namun untuk ke depan masih diperlukan fasilitasi aksesibilitas, amenitas, atraksi dan aktivitas pendukung kepariwisataan dan diperlukannya sinergitas dan kerjasama antara Pemerintah pusat, provinsi, Kabupaten/Kota dan pelaku pelaku usaha pariwisata. Hal yang perlu mendapatkan perhatian di tahun 2013 untuk mendukung Visit Jateng 2013 adalah : a) meningkatkan kualitas promosi dan informasi dalam pemasaran pariwisata di dalam dan luar negeri; b) peningkatan aksesibilitas, amenitas, atraksi dan aktivitas pendukung kepariwisataan; c) mengembangkan potensi keunikan lokal masyarakat dan alam; serta d) meningkatkan peran serta masyarakat dalam pengembangan kemitraan. 5) Perikanan dan kelautan Kinerja pembangunan urusan perikanan dan kelautan antara lain ditunjukkan dengan 6 indikator yang mencakup 13 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.44 berikut :

II - 78


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Tabel 2.44 Capaian Kinerja Urusan Perikanan dan Kelautan

No

1 1.

2.

3.

4.

5.

6.

Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

4

5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

125

125

125

300

0

0

50

400

0

0

50

217

2

2

1

100

24

24

0

94

6

6

3

60

1% per tahun

201.741,29

269.043,20*)

203.758,70

Rata-rata 2,88%/th

6,62% per tahun

155.996,25

244.545,50*)

166.323,20

Rata-rata 10,10%/ th

17

16,55

17,41

Rata-rata 15,70

20.657.768,81

19.608.246,32

21.711.315,02

Rata-rata 5,54%/th

180

180

192

516

30

30

50

182

299.000

299.000

296.000

955.510

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013

Indikator Kinerja 2 Meningkatnya usaha petambak garam, wanita pesisir dan taruna pesisir Beraktifitasnya kelompok kelembagaan masyarakat di bidang pengendalian dan pengawasan sumberdaya, tumbuhnya kelompok baru, dan operasi pengawasan Meningkatnya produksi perikanan tangkap sebesar (ton). Meningkatnya produksi budidaya sebesar (ton). Meningkatnya konsumsi makan ikan dan ekspor produk perikanan

Meningkatnya kualitas habitat vital di pesisir/ laut dengan terumbu karang buatan, tranplantasi karang

3 Petambak garam 250 orang wanita pesisir 800 orang taruna pesisir 275 orang Beraktifitasnya 21 kelompok kelembagaan Terbentuknya 30 kelompok baru

Operasi pengawasan 50 kali

Konsumsi makan ikan 2,40% per tahun Ekspor 5,10% per tahun (ton) Terumbu karang buatan 225 unit Transplantasi karang 265 unit Mangrove 1.017.500 batang

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Ket

8

Keterangan :

*)

:

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

:

Angka Sementara

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 9 target kinerja urusan perikanan dan kelautan telah tercapai yaitu meningkatnya usaha petambak garam; beraktivitasnya kelompok kelembagaan masyarakat di bidang pengendalian dan II - 79


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

pengawasan sumberdaya, tumbuhnya kelompok baru, dan operasi pengawasan; meningkatnya produksi perikanan tangkap; meningkatnya produksi perikanan budidaya; meningkatnya konsumsi makan ikan; meningkatnya ekspor produk perikanan; serta peningkatan kualitas habitat vital di pesisir/laut dengan pembuatan terumbu karang buatan. Sedangkan capaian 1 target kinerja diperhitungkan akan tercapai, yaitu penanaman mangrove untuk meningkatkan kualitas habitat vital di pesisir/laut. Adapun capaian 3 target kinerja masih perlu upaya keras yaitu meningkatnya usaha wanita pesisir dan taruna pesisir; serta transplantasi karang untuk meningkatkan kualitas habitat vital di pesisir/laut. Kegiatan yang perlu diperhatikan pada tahun 2013 adalah : a) pemberdayaan masyarakat pesisir terutama bagi wanita pesisir dan taruna pesisir; b) transplantasi karang; c) peningkatan produksi perikanan budidaya dan perikanan tangkap; d) peningkatan konsumsi makan ikan; dan e) peningkatan ekspor produk perikanan. 6) Perdagangan Urusan perdagangan meliputi pengembangan ekspor Jawa Tengah, kerjasama perdagangan intenasional, peningkatan jumlah pelaku usaha dagang, peningkatan jumlah barang Ukur Timbang Takar dan Perlengkapannya (UTTP), serta peningkatan pengawasan barang beredar. Kinerja pembangunan urusan perdagangan antara lain ditunjukkan dengan 6 indikator yang mencakup 8 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.45 berikut : Tabel 2.45 Capaian Kinerja Urusan Perdagangan No

Indikator Kinerja

1

2

1

Pembinaan thd pelaku usaha & pemb. sarana pasar (unit usaha)

2

Meningkatnya volume dan nilai ekspor non migas

3

Jumlah jenis komoditas ekspor semakin meningkat

4

5

Pengembangan kerjasama, misi dagang, kontrak dagang, dan promosi dalam dan luar negeri Terwujudnya tertib niaga, tertib ukur dan kepastian berusaha dalam

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008- 2013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

5000

320

429

1.500

4.303

25

15

15

20

48

8-8,5% / th. (jutaUSD)

3.967

4.259

4.599

19.358

15

4

12

4

28

10 negara tujuan ekspor utama.

3 luar negeri 12 dalam negeri

3 luar negeri 12 dalam negeri

4 kali pameran luar negeri 13 kali pameran dalam negeri

16 pameran luar negeri 61 pameran dalam negeri

2.500 (unit usaha)

800

800

800

2.372

II - 80

Ket 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Indikator Kinerja

1

2 rangka perlindungan konsumen dan pengawasan barang beredar Pembinaan dan bimbingan teknis terhadap pelaku usaha perdagangan

6

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008- 2013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012 7

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

50.000 (UTTP)

10.000

11.915

10.000

50.325

5.000 (unit usaha)

3.000

4.293

1.000

7.767

Ket 8

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 6 target kinerja urusan perdagangan telah tercapai sesuai target RPJMD yang direncanakan, yaitu meningkatnya volume dan nilai ekspor non migas; jumlah jenis komoditas ekspor semakin meningkat; pengembangan kerjasama, misi dagang, kontrak dagang, dan promosi dalam dan luar negeri; terwujudnya tertib niaga, tertib ukur; serta pembinaan dan bimbingan teknis terhadap pelaku usaha perdagangan. Adapun capaian 2 target kinerja diperhitungkan akan tercapai yaitu pembinaan terhadap pelaku usaha dan pembangunan sarana pasar dan kepastian berusaha dalam rangka perlindungan konsumen serta pengawasan barang beredar. Walaupun secara keseluruhan capaian kinerja yang telah ditetapkan sebagaimana indikator tersebut diatas telah dan akan tercapai, namun ke depan tetap harus memperhatikan kondisi realitas dan dinamika kebutuhan sektor perdagangan, pemberlakuan ACFTA, serta langkah strategis promosi dalam dan luar negeri produk unggulan bernilai ekonomis tinggi. Beberapa hal yang perlu mendapatkan perhatian di Tahun 2013 yaitu: a) Peningkatan pengawasan barang beredar dan kemetrologian untuk perlindungan konsumen dan pengamanan perdagangan terhadap produk yang beredar; serta b) Peningkatan akses pasar produk unggulan berorientasi ekspor dengan melakukan efisiensi bahan baku impor untuk peningkatan penggunaan bahan baku lokal. 7) Perindustrian Urusan perindustrian meliputi Pengembangan produk unggulan daerah, Pengembangan klaster industri, Pembinaan terhadap IKM, Pembinaan teknologi industri, Pendidikan dan latihan penyaluran tenaga terampil bidang industri. Kinerja pembangunan urusan perindustrian antara lain ditunjukkan dengan 5 indikator yang mencakup 6 target kinerja seperti tertuang dalam table 2.46 berikut :

II - 81


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Tabel 2.46 Capaian Kinerja Urusan Perindustrian No

Indikator Kinerja

1 1

2 Pengembangan produk unggulan daerah : 1. Pengembangan produk unggulan daerah (35 jenis produk)

Target Kinerja RPJMD Tahun 2008-2013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target Realisasi RKPD Tahun 2011 2011 4 5

Target Kinerja RKPD Tahun 2012 6

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012

Ket

7

8

35

7

7

5

30

2. Penurunan kandungan bahan baku impor pada IKM (20%-40%)

20 â&#x20AC;&#x201C; 40

40

40

40

40

2

Pengembangan klaster industri (unit klaster)

6

3

3

3

12

3

Pembinaan terhadap IKM (unit usaha)

1.500

4.570

4.570

2.000

16.609

4

Pembinaan teknologi industri (Pembinaan dan bimbingan teknis terhadap 1.000 UU IKM) (unit usaha)

1.000

275

275

400

897

3.000

4.920

4.920

6.000

24.548

5

Pendidikan dan latihan penyaluran tenaga terampil bidang industri (orang) Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 4 target kinerja urusan perindustrian telah tercapai sesuai target RPJMD yang telah direncanakan, yaitu pengembangan produk unggulan daerah dengan penurunan kandungan bahan baku impor pada IKM; pengembangan klaster industri; pembinaan terhadap IKM; serta pendidikan dan latihan penyaluran tenaga terampil bidang industri. Sedangkan capaian 2 target kinerja diperhitungkan akan tercapai yaitu untuk pembinaan dan bimbingan teknis terhadap 1.000 unit usaha IKM serta pengembangan produk unggulan daerah 35 jenis produk. Walaupun sebagian besar capaian kinerja yang telah ditetapkan sebagaimana indikator tersebut diatas telah tercapai, namun tetap harus memperhatikan kondisi realitas dan dinamika kebutuhan masyarakat, wilayah, pembangunan serta dampak pemberlakuan ACFTA.

II - 82


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian di Tahun 2013 yaitu : a) Peningkatan dan pengembangan klaster Tekstil dan Produk Tekstil, Mebel/Kayu olahan yang merupakan produk unggulan Jateng; dan b) Peningkatan dan pengembangan teknis IKM Makanan olahan, Kerajinan, Logam, Komponen untuk meningkatkan daya saing dan promosi produk dalam negeri yang berorientasi ekspor dengan memanfaatkan SDM dan bahan baku lokal. 8) Transmigrasi Kinerja pembangunan urusan transmigrasi antara lain ditunjukkan dengan 4 indikator yang mencakup 4 target kinerja seperti tertuang dalam Tabel 2.47 berikut Tabel 2.47 Capaian Kinerja Urusan Transmigrasi

No

Indikator Kinerja

1 1

2 Tercapainya pengiriman transmigran (KK) Nota kesepakatan kerjasama antar wilayah dalam pengembangan kawasan transmigrasi (Provinsi/naskah KSAD) Koordinasi dan sinkronisasi antar wilayah dalam penyelenggaraan transmigrasi di luar Jawa (Provinsi)

2.

3.

4.

Pelatihan dasar umum (PDU) calon transmigran (KK)

Target Kinerja RPJMD Tahun 20082013 3

Capaian Kinerja RKPD Tahun 2011 Target RKPD 2011

Realisasi Tahun 2011

Target Kinerja RKPD Tahun 2012

Perkiraan Realisasi Target RPJMD s/d Tahun 2012

Ket

4

5

6

7

8

7.500

1.750

690

900

3.996

-

10

10/81

10

19/280

19

10

10

10

19

2.500

700

780

900

3.489

Keterangan : :

Tercapai/melampaui (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;Ľ 100% target RPJMD)

:

Akan tercapai (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 > 80% target RPJMD)

:

Perlu upaya keras (realisasi s/d tahun 2011 dan target tahun 2012 â&#x2030;¤ 80% target RPJMD)

Mendasarkan kondisi capaian kinerja sebagaimana tersebut di atas, capaian 3 target kinerja urusan transmigrasi telah tercapai, yaitu kerjasama antar wilayah dalam pengembangan kawasan transmigrasi; koordinasi dan sinkronisasi antar wilayah dalam penyelenggaraan transmigrasi di luar Jawa; serta pelatihan dasar umum (PDU) calon transmigran. Sedangkan capaian 1 target kinerja masih perlu upaya keras untuk diwujudkan yaitu fasilitasi pengiriman calon transmigran. Hal ini sangat dipengaruhi oleh adanya kebijakan kuota dari pemerintahan pusat dan kesiapan dari provinsi penerima. Upaya yang perlu segera dilakukan di tahun 2013 adalah : a) optimalisasi kerjasama antar Provinsi penerima calon transmigran dan pemerintah pusat dalam rangka penyelenggaraan program transmigrasi; b) peningkatan ketrampilan bagi calon transmigran dalam rangka peningkatan kompetensi kualitas SDM melalui pelatihan

II - 83


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

keterampilan diberbagai bidang yang sesuai dengan kebutuhan pasar kerja. 2.3. Lingkungan Strategis a. Internal Beberapa kondisi internal yang mempengaruhi jalannya roda pembangunan Jawa Tengah antara lain adalah sebagai berikut: 1) Infrastruktur Infrastruktur merupakan unsur penunjang yang diperlukan untuk keberhasilan semua sektor dengan fungsinya sebagai pembentuk struktur ruang wilayah. Kondisi infrastruktur yang memenuhi kualitas dan kuantitas merupakan sebuah prasyarat untuk dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Belum selesainya pembangunan infrastruktur strategis seperti Bandar Udara, Pelabuhan, Jalan Tol yang diharapkan sebagai prime mover dan belum meratanya kondisi infrastruktur pada Kabupaten/Kota sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan perekonomian di Jawa Tengah. Membangun infrastruktur tidak membutuhkan biaya yang sedikit. Hal inilah yang menyebabkan kebutuhan infrastruktur harus berdampingan dengan kebutuhan prioritas lainnya. 2) Daya Saing Produk Nasional Perekonomian nasional tidak terlepas dari produk yang dihasilkan oleh sebuah Negara. Begitu pula dalam lingkup sebuah provinsi. Jawa Tengah memiliki potensi produk yang diperhitungkan tidak hanya di tingkat nasional akan tetapi juga di tingkat internasional. Beberapa di antaranya adalah batik dan mebel ukirukiran. Produk-produk ini harus bersaing dengan produk-produk yang dihasilkan oleh Negara lain yang masuk ke Indonesia. Naik turun kondisi perekonomian dunia memberikan kontribusi pada kondisi daya saing produk. Sebagai contoh, melemahnya kondisi perekonomian Eropa membuat masuknya produk Cina ke Jawa Tengah mengalami peningkatan hingga 1700%. Hal ini patut diwaspadai dan diantisipasi dengan melakukan peningkatan daya saing produk. Potensi ini merupakan peningkatan kuantitas maupun kualitas baik dari sisi standar produk, kemasan dan inovasi pemasaran. Hal ini merupakan tugas bagi Provinsi Jawa Tengah agar produk-produk Jawa Tengah dapat memiliki daya saing tinggi sehingga tidak hanya untuk mampu menembus pasar nasional tetapi juga internasional. 3) Bencana Alam Banjir yang terjadi pada saat musim penghujan, angin puting beliung yang muncul secara tiba-tiba, kekeringan di musim kemarau, dan beberapa bentuk bencana alam lainnya merupakan peristiwa yang sering terjadi akhir-akhir ini. Bencana alam terjadi di beberapa Kabupaten/Kota di Jawa Tengah, seperti banjir di kota Solo, kekeringan di Pati, dan lain-lain. Bencana alam senantiasa memakan korban jiwa yang tidak sedikit, disamping kerusakan II - 84


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

ataupun kehilangan harta benda. Beberapa bentuk bencana alam terjadi akibat ulah jahil tangan-tangan manusia yang merusak alam. Akan tetapi beberapa bencana alam terjadi karena memang merupakan bagian dari fenomena alam. Oleh karena itu upaya pencegahan perlu dilakukan disamping upaya mengatasi terjadinya bencana alam itu sendiri. 4) Demokratisasi dan Kondusivitas Wilayah Kondusivitas wilayah merupakan salah satu faktor utama dalam mendukung keberhasilan pelaksanaan pembangunan daerah. Situasi dan kondisi daerah yang aman, stabil dan terkendali akan mendorong masuknya investor untuk menanamkan modal di berbagai sektor pembangunan, sehingga akan memacu pertumbuhan ekonomi dan mempengaruhi akselerasi pencapaian targettarget pembangunan yang telah ditetapkan. Selain itu terciptanya stabilitas politik di daerah juga sangat strategis dalam mendukung upaya pencapaian target pembangunan. Hal ini dikarenakan bidang politik sangat mempengaruhi pengambilan kebijakan-kebijakan pemerintah pada semua sektor baik sektor ekonomi, infrastruktur, pelayanan dasar masyarakat, pemerintahan serta sektor lainnya. Tahun 2013 di Provinsi Jawa Tengah akan diselenggarakan Pilgub dan Pilkada di 7 Kabupaten/Kota yaitu Kab. Banyumas, Karanganyar, Kudus, Magelang, Tegal, Temanggung, dan Kota Tegal. Penyelenggaraan Pilgub dan Pilkada Kabupaten/Kota akan sangat berpengaruh terhadap kondisi sosial politik di daerah, dimana apabila kegiatan demokrasi tersebut berjalan sukses dan aman tanpa ada gejolak di masyarakat, maka agenda dan target pembangunan akan dapat tercapai. Disamping itu, masyarakat sudah mulai cerdas untuk memilih Kepala Daerah yang diharapkan dapat mengakomodir aspirasi masyarakat dalam upaya meningkatkan kesejahteraannya Stabilitas keamanan di Jawa Tengah secara umum masih kondusif. Namun demikian, masih ada hal-hal yang perlu menjadi perhatian bersama masyarakat dan pemerintah. Pengaruh pahampaham radikal yang berkembang di masyarakat berpotensi memunculkan tindakan-tindakan radikal seperti aksi-aksi terorisme di beberapa daerah. Upaya penciptaan kondusivitas daerah perlu didukung peran aktif masyarakat dalam menjaga keamanan, ketertiban, dan kenyamanan lingkungan terutama untuk melakukan deteksi dan cegah dini serta kewaspadaan terhadap lingkungan sekitarnya. Isu lain yang juga perlu diwaspadai yaitu dampak sosial akibat rencana kenaikan harga BBM yang dapat memicu terjadinya demonstrasi, tuntutan terhadap kenaikan upah buruh serta peningkatan tindak kejahatan akibat desakan ekonomi. Jika hal ini terjadi, maka akan menghambat upaya pencapaian target-target pembangunan. II - 85


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

b. Eksternal Beberapa kondisi eksternal yang mempengaruhi jalannya pembangunan Jawa Tengah antara lain adalah sebagai berikut:

roda

1) Pengaruh Ekonomi Global Terintegrasinya sistem produksi Jawa Tengah dengan pasar global menciptakan pertumbuhan ekonomi yang semakin berkembang. Namun kerentanan yang sering muncul dalam integrasi ekonomi ini adalah pada aspek mobilitas faktor produksi dan perdagangan internasional. Barang dan jasa yang diproduksi di Jawa Tengah yang kemudian menembus pasar ekspor memunculkan multiplier effect dari sisi tenaga kerja dan bahan baku. Pada sisi konsumsi, ketergantungan pada pasar luar negeri yang sewaktuwaktu dapat terjadi gejolak perubahan akan berdampak terhadap siklus produksi di dalam negeri. Kemunduran perekonomian dari pasar yang selama ini menyerap komoditas atau produk Jawa Tengah berpengaruh terhadap produksi di dalam negeri. Kondisi jatuhnya perekonomian Yunani akibat tingginya hutang yang melebihi GDP, menjadi awal mula terjadinya krisis ekonomi di benua Eropa. Krisis ini kemudian merambat ke Irlandia dan Portugal. Ketiga Negara ini memiliki utang yang melebihi GDP. Memburuknya perekonomian tersebut memberikan dampak domino bagi kondisi perekonomian Negara-negara lain di benua Eropa. Efek domino tersebut menunjukkan bahwa krisis yang terjadi di benua Eropa bukanlah krisis ekonomi biasa. Indonesia sebagai bagian dari dunia tentu saja perlu mewaspadai dampak dari terjadinya krisis ekonomi Eropa tersebut. Sekalipun secara geografis, posisi Indonesia berada di benua yang berbeda, dampak langsung maupun tidak langsung dapat saja terjadi di Indonesia. Hal ini dimungkinkan karena antara lain beberapa pasar tujuan ekspor Indonesia adalah negara-negara yang berada di benua Eropa. Dengan menurunnya daya beli penduduk Eropa maka tentu saja sedikit banyak akan berpengaruh pada jumlah ekspor Indonesia. Di sisi lain hal ini dapat menjadi salah satu peluang mengingat dengan memburuknya kondisi perekonomian Eropa menyebabkan banyak investor yang berpaling untuk menanamkan modalnya di negara-negara Asia, dan Indonesia khususnya Jawa Tengah memiliki peluang untuk kondisi tersebut. 2) Krisis Energi Energi memegang peran penting dalam siklus produksi. Kemajuan ekonomi salah satunya ditopang oleh seberapa besar ketersediaan energi yang ada di suatu wilayah. Pertumbuhan penduduk serta pertumbuhan ekonomi memberikan pengaruh terhadap permintaan energi. Sehingga diperlukan keseimbangan antara ketersediaan energi dengan kebutuhan energi. Semakin berkurangnya cadangan energi dari hari ke hari kini semakin nyata dihadapi, tidak hanya oleh masyarakat akan tetapi II - 86


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

juga Negara. Sumber energi yang tersedia pada saat ini masih dominan menggunakan sumber energi yang tidak terbarukan, di mana tidak semua Negara memiliki potensi sumber energi yang besar. Hal inilah yang menyebabkan banyak perang terjadi akibat berebut sumber energi sebuah negara. Pada tingkat Provinsi Jawa Tengah, energi juga menjadi sebuah perhatian. Berbagai macam penelitian didorong untuk dapat menemukan alternatif sumber energi yang terbarukan disamping melakukan penghematan atas penggunaan sumber energi yang tersedia pada saat ini. 3) Perubahan Iklim Dunia saat ini sedang mengalami sebuah kondisi yang di luar kebiasaan. Banyak negara-negara yang memiliki gurun, tertutup oleh salju. Beberapa negara di Eropa dengan iklim dingin mengalami suhu dingin yang luar biasa. Beberapa kondisi tersebut menggambarkan bahwa dunia sedang mengalami perubahan iklim. Perubahan cuaca yang sangat drastis pada waktu malam dan siang menjadi sesuatu yang lumrah. Hal ini merupakan salah satu dampak dari kerusakan bumi akibat tangan-tangan manusia. Perubahan iklim tersebut sedikit banyak berdampak pada kehidupan manusia. Dampak perubahan iklim ekstrim tersebut antara lain adalah perubahan masa tanam dan panen, bencana alam seperti angin puting beliung, banjir dan lain-lain. Kondisi ini perlu diwaspadai dan diantisipasi karena akan berdampak kelancaran roda pembangunan dan kondisi masyarakat. Perubahan iklim global berpengaruh terhadap lingkungan lokal. Dampaknya adalah pada kerentanan wilayah dan produktivitas wilayah. Kedua hal ini akan mengganggu keberlanjutan sistem aktivitas dalam wilayah bersangkutan. Munculnya bencana, menurunnya hasil produksi adalah fenomena yang akan terjadi sebagai akibat dari perubahan iklim global ini. 4) Krisis Pangan Dunia Pangan merupakan salah satu dari kebutuhan primer manusia. Manusia tidak bisa terlepas dari kebutuhan akan pangan. Saat ini pangan menjadi sebuah komoditas yang diburu oleh manusia disamping energi dan air. Hal ini didasari oleh kondisi semakin bertambahnya jumlah penduduk dunia yang tidak diikuti dengan penambahan jumlah lahan pertanian dan jumlah produksi pertanian. Sekalipun berbagai teknologi penanaman telah ditemukan namun belum dapat memberikan hasil yang signifikan, terutama bagi negara-negara yang mengalami kekeringan. Kelangkaan bahan pangan menyebabkan harga pangan semakin melangit, dan hal ini sulit dijangkau oleh warga yang berdaya beli rendah. Krisis pangan juga disebabkan oleh berbagai hal antara lain perubahan iklim ekstrim, perang, permainan pedagang besar dan lain-lain. Hal ini merupakan masalah besar disamping dapat saja dikelola menjadi sebuah peluang, terutama bagi daerah-daerah dengan potensi II - 87


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

pertanian yang cukup besar. Produk pangan dapat menjadi komoditi yang menguntungkan, terlebih jika didukung dengan berbagai subsidi bagi petani dan kebijakan-kebijakan yang mendukung peningkatan produksi pangan. 5) Krisis Air Bersih Disamping krisis pangan, krisis air bersih kini juga menjadi sebuah permasalahan yang harus dihadapi masyarakat dunia. Dalam lingkup terkecil, beberapa Kabupaten/Kota di Provinsi Jawa Tengah pernah mengalami kekeringan di musim kemarau. Pada kondisi normal, kondisi sanitasi yang buruk, pencemaran limbah, dan tidak terpeliharanya sumber air bersih karena penggundulan hutan mengakibatkan air bersih menjadi bagian dari sebuah krisis yang patut diwaspadai. Berbagai kebijakan yang sinergi dan memperhatikan kondisi lingkungan perlu diciptakan terutama yang berkaitan dengan kelestarian sumber air bersih. 2.4. Permasalahan Pembangunan Daerah Permasalahan pembangunan daerah Jawa Tengah merupakan â&#x20AC;&#x153;gap expectationâ&#x20AC;? antara kinerja pembangunan yang dicapai Provinsi Jawa Tengah saat ini dengan target akhir RPJMD 2008-2013 Provinsi Jawa Tengah serta apa yang ingin dicapai dimasa datang dengan kondisi riil saat perencanaan dibuat, dengan mendasarkan hasil evaluasi kinerja dan memperhatikan dinamika lingkungan strategis, dimana kesemuanya diperhitungkan dan diprediksikan ke depan akan berpotensi sebagai permasalahan strategis yang akan mempengaruhi tujuan akhir dari RPJMD Provinsi Jawa Tengah yaitu Masyarakat Jawa Tengah Yang Semakin Sejahtera. Dengan identifikasi permasalahan statategis tersebut diharapkan rencana yang disusun untuk pelaksanaan tahun 2013 akan dapat lebih tepat tujuan, sasaran, manfaat, waktu dan momentum bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat Provinsi Jawa Tengah pada khususnya dan Nasional pada umumnya. Permasalahan pembangunan daerah Jawa Tengah yang teridentifikasi adalah sebagai berikut: 1) Lambatnya penurunan angka kemiskinan disebabkan masih banyaknya penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan; rendahnya terhadap akses pendidikan, kesehatan, kesempatan kerja, berusaha dan permodalan. Hal tersebut ditandai pula dengan masih besarnya beban pemenuhan kebutuhan dasar air bersih, sanitasi, rumah layak huni dan kelayakan kecukupan pangan. 2) Belum optimalnya produksi dan produktivitas pertanian dalam arti luas secara kuantitas, kualitas dan kontinuitas serta ketidakpastian pasar produk hasil pertanian. 3) Belum optimalnya peningkatan diversifikasi pangan, tingkat kesejahteraan masyarakat petani dan pesisir; serta pengendalian alih fungsi lahan pertanian menjadi lahan non pertanian.

II - 88


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

4) Belum optimalnya dukungan kinerja jaringan irigasi karena terbatasnya kemampuan pembangunan jaringan baru, rehabilitasi terhadap kerusakan jaringan irigasi, kemampuan lembaga pengelola sumber daya air dan tingkat kesadaran masyarakat petani dalam pengelolaan irigasi, upaya penanganan pengendalian banjir, penyediaan air baku untuk pertanian serta penanganan sarana prasarana Jalan Usaha Tani. 5) Belum optimalnya kualitas, akses, relevansi dan daya saing serta tata kelola pendidikan; minat baca masyarakat; upaya pembinaan, pelestarian dan pengembangan kearifan budaya lokal dalam era globalisasi; kualitas derajat kesehatan; akses pelayanan air bersih dan sanitasi masyarakat; serta cakupan pelayanan KB bagi Pasangan Usia Subur Pra KS dan KS-1. 6) Belum memadainya penanganan terhadap Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) serta peningkatan kualitas hidup dan perlindungan terhadap perempuan dan anak. 7) Masih tingginya penggunaan bahan baku impor pada proses produksi dan belum optimalnya informasi potensi dan peluang investasi, kualitas produk, akses permodalan dan perluasan pasar, serta kualitas manajemen dan SDM pengelola Koperasi dan UMKM. 8) Belum mantapnya jiwa kewirausahaan dan kemampuan pengembangan ekonomi produktif dan kreatif di kalangan pemuda. 9) Masih terbatasnya promosi dan jejaring pariwisata; aksesibilitas, amenitas, atraksi, dan aktivitas pariwisata untuk meningkatkan kunjungan dan lama tinggal wisatawan. 10) Belum memadainya kapasitas tenaga kerja sesuai tuntutan pasar kerja, perluasan kesempatan kerja dan berusaha untuk penyerapan tenaga kerja, peningkatan kesejahteraan dan perlindungan tenaga kerja. 11) Belum optimalnya kualitas dan kapasitas prasarana jalan dan jembatan, sarana prasarana, pelayanan dan sistem jaringan transportasi. 12) Belum selesainya pembangunan Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang, Jalan Tol Semarang-Solo, Jalan Tol Pantura, Double Track, JJLS, Pelabuhan Tanjung Emas termasuk peningkatan Pelabuhan/ Terminal Kendal, rintisan pembangunan PLTU Batang, PLTU Cilacap dan PLTP Ungaran untuk pengembangan interkoneksi Jawa â&#x20AC;&#x201C; Madura - Bali sebagai infrastruktur strategis penggerak utama dan pendukung MP3EI. 13) Masih adanya kerusakan hutan dan lahan, pesisir dan pantai, Daerah Aliran Sungai (DAS), dan peningkatan pencemaran serta penggunaan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3). 14) Masih terbatasnya upaya pengurangan risiko bencana dan antisipasi perubahan iklim serta penanganan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana secara komprehensif. II - 89


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

15) Belum mantapnya pelaksanaan Tata Kelola Pemerintahan daerah yang baik (good governance), kelembagaan aparatur, keseimbangan struktur aparatur teknis dan administrasi, pengelolaan dan pemanfaatan aset daerah, dan sistem pengendalian internal pemerintah. 16) Belum maksimalnya sinergitas perencanaan pusat dan daerah; pemanfaatan hasil pengendalian dan monitoring evaluasi; serta hasil penelitian yang mendukung pembangunan daerah. 17) Belum memadainya pengelolaan administrasi kependudukan dan ketrampilan calon transmigran sesuai dengan daerah tujuan transmigrasi. 18) Belum optimalnya upaya mewujudkan kondusivitas wilayah, belum memadainya kualitas dan kuantitas aparat pendukung kamtibmas serta partisipasi masyarakat dalam upaya mewujudkan kondusivitas wilayah. 19) Belum optimalnya kesadaran politik masyarakat dalam kehidupan berdemokrasi. 20) Belum maksimalnya pola pembibitan dan pembinaan atlet olahraga serta kurang memadainya kuantitas dan kualitas sarana prasarana olahraga. 21) Belum memadainya upaya pembinaan, pelestarian dan pengembangan permuseuman serta benda cagar budaya. 22) Belum berjalannya secara maksimal sistem pelayanan kearsipan dan peningkatan kapasitas perpustakaan serta tenaga arsiparis. 23) Belum optimalnya upaya pemberdayaan masyarakat akibat keterbatasan kapasitas kader pemberdayaan masyarakat dan pengembangan teknologi tepat guna. 24) Belum efektifnya harmonisasi perencanaan pembangunan.

penyediaan

data

statistik

untuk

25) Masih terbatasnya penyebarluasan informasi kebijakan dan hasilhasil pembangunan dalam rangka keterbukaan informasi publik. 26) Belum optimalnya tertib administrasi pertanahan, penyelesaian sengketa pertanahan, dan akses pengelolaan pertanahan bagi masyarakat kurang mampu. Berdasarkan identifikasi permasalahan tersebut di atas dan sinkronisasi dengan isu strategis Nasional tahun 2013 sebagai satu kesatuan kerangka pembangunan Nasional, maka dapat dirumuskan isu strategis pembangunan Jawa Tengah di tahun 2013, yang harus segera mendapatkan penyelesaian secara optimal yaitu sebagai berikut: a. Perlunya percepatan penurunan angka kemiskinan didukung dengan peningkatan pendapatan masyarakat dan upaya pengurangan beban pengeluaran pemenuhan kebutuhan pokok yang meningkat karena fluktuasi harga. b. Perlunya optimalisasi perwujudan pemantapan ketahanan pangan melalui peningkatan kualitas, kuantitas dan kontinuitas produksi dan II - 90


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

produktivitas pertanian dalam arti luas, peningkatan kesejahteraan petani, pengendalian alih fungsi lahan dan peningkatan dukungan sarana prasarana sumber daya air. c. Masih perlunya peningkatan kualitas hidup masyarakat didukung dengan peningkatan kuantitas dan kualitas layanan dasar (kesehatan, pendidikan, sosial, permukiman, air bersih dan sanitasi). d. Pentingnya peningkatan potensi dan daya saing daerah dengan dukungan kualitas dan kapasitas tenaga kerja, infrastruktur (jalan, jembatan, elektrifikasi, dan layanan transportasi) serta optimalisasi pengembangan wilayah berdasarkan rencana tata ruang wilayah. e. Peningkatan kualitas pengelolaan dan pengendalian lingkungan hidup serta pengurangan risiko bencana. f.

Perlunya pemantapan tata kelola pemerintahan yang baik (good governance) dengan optimalisasi reformasi birokrasi, peningkatan pelayanan publik, penegakan hukum, pengelolaan dan pemanfaatan aset.

g. Perlunya pemantapan demokratisasi dan kondusivitas wilayah melalui peningkatan kesadaran politik masyarakat dalam berdemokrasi, kualitas dan kuantitas aparatur pendukung kamtibmas serta partisipasi masyarakat dalam mewujudkan kondusivitas wilayah.

II - 91


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Gambar 2.4 Sinkronisasi Isu Strategis Daerah dan Isu Strategis Nasional Tahun 2013 Tercapai

LINGSTRA

Hasil Evaluasi Kinerja

Akan Tercapai Perlu Upaya Keras

Permasalahan

Lambatnya penurunan angka kemiskinan

Belum optimalnya produksi dan produktivitas pertanian Belum optimalnya peningkatan diversifikasi pangan Belum optimalnya kinerja jaringan irigasi

  

                

Belum optimalnya kualitas pendidikan, minat baca, penguatan kearifan lokal, kualitas derajat kesehatan, akses pelayanan air bersih dan sanitasi, cakupan pelayanan KB Belum memadainya penanganan PMKS, peningkatan kualitas hidup dan perlindungan terhadap anak dan perempuan Tingginya penggunaan bahan baku impor, belum optimal informasi peluang investasi, kualitas produk, akses permodalan dan pasar, kualitas manajemen dan SDM koperasi dan UMKM Belum mantap jiwa kewirausahaan dan pengembangan ekonomi kreatif Terbatasnya promosi pariwisata, aksesibilitas, amenitas, atraksi dan aktivitas pariwisata Belum memadai kapasitas tenaga kerja, perluasan kesempatan kerja, peningkatan kesejahteraan dan perlindungan naker Belum optimal kualitas dan kapasitas sarpras jalan dan jembatan, dan system jaringan trasnportasi Belum selesainya infrastruktur strategis (bandara, pelabuhan, double track), JJLS, PLTU

ISU STRATEGIS DAERAH Penurunan Angka Kemiskinan Pemantapan Ketahanan Pangan Peningkatan Kualitas Hidup Masyarakat Peningkatan Potensi dan Daya Saing Daerah serta Infrastruktur Pengelolaan SDA-LH dan Pengurangan Risiko Bencana Pemantapan Tata Kelola Pemerintahan Pemantapan Demokrasi dan Kondusivitas Wilayah

Kerusakan hutan dan lahan, pesisir dan pantai, DAS, dan peningkatan pencemaran Terbatasnya upaya pengurangan risiko bencana & antisipasi perubahan iklim Belum mantapnya tata kelola pemerintahan Belum maksimal sinergitas perencanaan pusat dan daerah serta pemanfaatan hasil monev Belum memadai pengelolaan adminduk & ketrampilan calon transmigran Belum optimalnya upaya mewujudkan kondusivitas wilayah (berpolitik, berdemokrasi, kamtibmas, partisipasi masyarakat) Belum maksimalnya pola pembibitan dan pembinaan atlet Belum memadainya pelestarian dan pengembangan permuseuman Belum optimalnya upaya pemberdayaan masyarakat Belum efektifnya harmonisasi penyediaan data statistic Masih terbatasnya penyebarluasan informasi kebijakan Belum optimalnya tertib administrasi pertanahan

Belum optimalnya upaya mewujudkan kondusivitas wilayah

Belum optimalnya etika dan budaya masyarakat dlm kehidupan berdemokras

ISU STRATEGIS NASIONAL Peningkatan Daya Saing Peningkatan Daya Tahan Ekonomi Peningkatan dan Perluasan Kesejahteraan Rakyat Peningkatan Kinerja Birokrasi & Pelayanan publik Pemantapan Stabilitas Sospol

II - 92


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

BAB III RANCANGAN KERANGKA EKONOMI DAN KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH 3.1 Arah Kebijakan Ekonomi Daerah 3.1.1 Kondisi Ekonomi Daerah Provinsi Jawa Tengah Perekonomian Indonesia Tahun 2012 masih dibayangi oleh krisis ekonomi global terutama yang terjadi di Eropa dan Amerika, serta situasi dalam negeri terutama adanya rencana pemerintah untuk menaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM), kenaikan Tarif Dasar Listrik (TDL) dan pembatasan BBM bersubsidi. Bank Dunia memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia Tahun 2012 hanya mencapai 6,3% lebih rendah daripada target APBN Tahun 2012 sebesar 6,7% dan dalam APBN-P diperkirakan pertumbuhan ekonomi akan tumbuh sebesar 6,5%. Untuk mempertahankan target pertumbuhan ekonomi tersebut, dilakukan melalui upaya mendorong percepatan belanja yang dapat menstimulasi pertumbuhan ekonomi, menjaga tingkat daya beli masyarakat dengan menjaga laju inflasi pada tingkat yang rendah, serta mendorong pertumbuhan investasi dengan menciptakan iklim usaha yang kondusif. Di samping itu dalam rangka meningkatkan daya saing diupayakan melalui peningkatan daya saing produk ekspor non migas, pengendalian impor produk-produk yang berpotensi menurunkan pasar produk dalam negeri serta mendorong realisasi pelaksanaan program percepatan pembangunan infrastruktur sebagaimana telah disepakati di dalam Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI), serta antisipasi perkembangan isu demografi, kesempatan kerja dan kesejahteraan rakyat. Sedangkan kondisi kinerja perekonomian Jawa Tengah dalam kurun waktu lima tahun terakhir (2005-2011), menunjukkan kecenderungan pertumbuhan yang positif kecuali pada tahun 2009. Pada tahun 2005, pertumbuhan ekonomi sebesar 5,35%, meningkat menjadi 5,8% pada tahun 2010 dan meningkat menjadi 6,0% pada tahun 2011. Laju pertumbuhan ekonomi tahun 2011 tersebut disumbang oleh sektor Angkutan dan Komunikasi, Perdagangan Hotel dan Restoran, serta Jasa-jasa.

III - 1


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

Gambar 3.1 Grafik Laju Pertumbuhan Ekonomi Jawa Tengah (2005-2011)

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2006-2012 (diolah)

Dilihat dari struktur PDRB sisi produksi menunjukkan bahwa sektor sekunder dan tersier memiliki kontribusi yang hampir sama terhadap perekonomian Jawa Tengah, yaitu masing-masing sebesar 40,28% dan 39,70%. Sementara sektor primer memiliki kontribusi sebesar 20,02% dari total PDRB Jawa Tengah. Jumlah penduduk yang relatif besar, akses sumber daya alam yang relatif mudah serta kondisi infrastruktur yang relatif cukup baik, menyebabkan sektor sekunder dan tersier berkembang cukup pesat. Sektor primer terutama ditopang oleh sub sektor pertanian tanaman pangan sehingga Jawa Tengah menjadi salah satu lumbung pangan nasional. Selama 2 tahun terakhir (2010-2011), struktur ekonomi menurut lapangan usaha relatif mengalami peningkatan. Perubahan peningkatan pada beberapa sektor adalah Industri Pengolahan (33,3%), Perdagangan, Hotel dan Restoran (19,7%) dan Jasa-jasa (10,6%). Sedangkan sektor lainnya mengalami penurunan kecuali pada sektor Listrik, Gas dan Air Bersih serta Pengangkutan dan Komunikasi masih memiliki kontribusi yang tetap, seperti yang ditunjukkan pada Tabel 3.1 dibawah ini.

III - 2


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

Tabel 3.1 Struktur dan Laju Pertumbuhan PDRB Jawa Tengah Menurut Lapangan Usaha Tahun 2010-2012 No

Struktur (%)

Sektor

Laju Pertumbuhan (%)

2010

2011

2012*)

2010

2011

2012*)

19,5

19,1

19,3

2,5

1,3

1,85

1,0

0,9

1

7,1

4,9

4,42

32,9

33,3

34,1

6,9

6,7

6,98

Listrik, Gas & Air Bersih

1,0

1,0

0,9

8,4

4,3

4,3

5

Konstruksi

6,1

6,0

5,9

6,9

6,3

6,55

6

Perdagangan, Hotel dan Restauran

19,5

19,7

18,9

6,1

7,5

7,73

7

Angkutan dan Komunikasi

5,9

5,9

5,8

6,7

8,6

8,73

8

Keuangan, Persewaan & Jasa Perh.

3,6

3,5

3,6

5,0

6,6

6,6

9

Jasa-jasa

10,5

10,6

10,5

7,4

7,5

7,7

PDRB

100

100

100

5,8

6,0

6,1

1

Pertanian

2

Pertambangan & Penggalian

3

Industri Pengolahan

4

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011-2012 Keterangan : *) angka prediksi

Pada Tahun 2011, laju pertumbuhan PDRB Jawa Tengah sebesar 6%, di mana tiga sektor dengan pertumbuhan tertinggi adalah Sektor Angkutan dan Komunikasi (8,6%); Sektor Perdangangan, Hotel dan Restoran (PHR) (7,5%); dan Sektor Jasa-jasa (7,5%). Permintaan domestik yang cukup tinggi, menjadi pendorong pertumbuhan pada sektor-sektor tersebut. Peningkatan sektor angkutan dan komunikasi dipengaruhi aktivitas perdagangan yang tinggi. Pertumbuhan sektor PHR dipengaruhi oleh kondisi ekonomi yang relatif stabil yang tercermin dari tingkat inflasi dan nilai tukar rupiah yang terkendali serta penurunan suku bunga perbankan, dan pertumbuhan sub sektor hotel lebih didorong oleh maraknya penyelenggaraan Meeting, Incentive, Conference and Exhibition (MICE). Pertumbuhan yang cukup tinggi pada sektor jasa terutama disebabkan oleh mulai tumbuh pesatnya industri jasa di Jawa Tengah, di antaranya dengan penyelenggaraan berbagai even pameran, hiburan ataupun konferensi, baik yang berskala regional maupun internasional. Pertumbuhan sektor jasa terutama ditopang oleh Kota Semarang dan Kota Surakarta. Berdasarkan proporsi komponen jenis penggunaan, konsumsi rumah tangga menjadi penyumbang terbesar dalam PDRB Jawa Tengah dan porsinya mengalami peningkatan dari 64,2% pada Tahun 2010 menjadi 64,3% pada Tahun 2011. Besarnya kontribusi konsumsi rumah tangga menunjukkan besarnya potensi pasar domestik. Distribusi dan laju pertumbuhan PDRB Jawa Tengah ditunjukkan pada Tabel 3.2 dibawah ini.

III - 3


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

Tabel 3.2. Distribusi dan Laju Pertumbuhan PDRB Jawa Tengah Menurut Jenis Penggunaan Tahun 2010 â&#x20AC;&#x201C; 2012 No

Distribusi (%)

Jenis Penggunaan

Pertumbuhan (%)

2010

2011

2012*)

2010

2011

64,2

64,3

64,35

6,2

6,6

6,9

1,4

1,4

1,35

-0,1

2,9

3,2

11,4

11,3

11,2

3,1

7,7

7,9

18,6

21,6

21,2

8,0

7,6

8,1

-

-

-

Ekspor

4,4

1,5

1,9

11,2

7,2

7,7

Impor

-

-

-

4,0

10,7

10,2

PDRB

100

100

100

5,8

6,0

6,2

1

Konsumsi Rumah Tangga

2

Konsumsi Lembaga Non Profit

3

Konsumsi Pemerintah

4

PMTB

5

Perubahan Stok

6 7

2012*)

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2011-2012 Keterangan : *) angka prediksi

Gambaran lebih terperinci, selain komponen konsumsi rumah tangga yang mengalami kenaikan, pada tahun 2011 hampir semua komponen PDRB dari sisi penggunaan mengalami penurunan kontribusi terhadap total PDRB dibandingkan tahun sebelumnya. Kontribusi konsumsi pemerintah mengalami penurunan dari sebesar 11,4% pada tahun 2010 menjadi 11,3% pada tahun 2011. Komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) turun dari 19,2% pada tahun 2010 menjadi 18,5% pada tahun 2011. Sementara itu komponen ekspor netto turun dari 4,4% pada tahun 2010 menjadi 1,5% pada tahun 2011. Pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada tahun 2011 yang cukup tinggi dipengaruhi oleh meningkatnya laju pertumbuhan konsumsi pemerintah sebesar 7,7%; PMTB sebesar 7,6%; ekspor barang dan jasa sebesar 7,2%, serta konsumsi rumah tangga sebesar 6,6%. Namun, pertumbuhan ekonomi yang tinggi tersebut diikuti dengan pertumbuhan impor di Jawa Tengah cukup tinggi pada tahun 2011, yaitu mencapai 10,7%. Peningkatan konsumsi rumah tangga didorong oleh peningkatan daya beli yang ditunjukkan dengan meningkatnya pendapatan perkapita dan optimisme masyarakat terhadap kondisi perekonomian. Perkembangan inflasi yang relatif terkendali dan cenderung menurun serta didukung dengan suku bunga pinjaman perbankan yang relatif stabil, turut pula mendorong peningkatan daya beli masyarakat. Peningkatan konsumsi pemerintah yang signifikan pada Tahun 2011 didorong adanya percepatan pelaksanaan pembangunan daerah.

III - 4


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

Gambar 3.2 Grafik Trend Inflasi Jawa Tengah (2005-2011)

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 2006-2012 (diolah)

Dari sisi perkembangan harga, tingkat inflasi di Jawa Tengah pada Tahun 2011 sebesar 2,68% (yoy), lebih rendah dibandingkan nasional sebesar 3,79% (yoy); dan lebih baik dibandingkan inflasi tahun 2010 sebesar 6,68% (yoy). Kondisi yang semakin baik ini disebabkan oleh ketersediaan barang konsumsi yang cukup, kelancaran distribusi dan menurunnya harga pada beberapa komoditas kelompok bahan makanan (volatile food), kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau serta kelompok transport, komunikasi dan jasa keuangan; penurunan harga emas perhiasan (imported inflation), dan stabilnya harga barang-barang bersifat strategis yang diatur oleh Pemerintah (administered prices). Kegiatan investasi tercermin dari komponen PMTB dalam PDRB sebesar 7,6% (yoy). Implementasi dari peningkatan investasi di Jawa Tengah selain dari belanja modal yang dilakukan oleh pemerintah daerah juga berasal dari investasi yang dilakukan oleh sektor swasta, yaitu investasi baru maupun penambahan investasi. Dari sisi swasta, pendorong pertumbuhan investasi adalah masih cukup tingginya permintaan domestik. Krisis perekonomian yang terjadi di wilayah Eropa dan Amerika memicu sentimen negatif dan berpotensi menimbulkan dampak terhadap berbagai sektor di Indonesia termasuk Jawa Tengah. Kondisi tersebut merupakan peluang positif bila mampu memenuhi kebutuhan pasar domestik karena menguatnya permintaan dalam negeri, sehingga mampu mengurangi ketergantungan terhadap ekspor pada saat terjadi krisis ekonomi global. Laju pertumbuhan ekspor Jawa Tengah pada PDRB Tahun 2011 masih cukup tinggi yaitu 7,2%, sedangkan untuk realisasi nilai ekspor tahun 2011 dibandingkan tahun 2010 mengalami kenaikan sebesar 20,2% untuk non migas dan sebesar 15,8% untuk migas. Pertumbuhan tersebut menunjukkan bahwa pengaruh krisis ekonomi global belum berdampak signifikan terhadap perekonomian Jawa Tengah. Hasil kajian Kantor Bank Indonesia Semarang menunjukkan bahwa produk dengan spesifikasi dan memiliki segmen tertentu (premium) seperti Tekstil dan Produk Tekstil, bulu mata palsu,

III - 5


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

minyak atsiri, getah damar dan pinus masih menunjukkan peningkatan. Di sisi lain, laju pertumbuhan impor Jawa Tengah pada PDRB Tahun 2011 sebesar 10,7%, sedangkan untuk realisasi nilai impor tahun 2011 dibandingkan tahun 2010 mengalami kenaikan sebesar 35,6% untuk migas dan 9,5% untuk non migas. Peningkatan impor ini disebabkan naiknya permintaan barang konsumsi rumah tangga dan bahan baku industri. Indeks Nilai Tukar Petani (NTP) meningkat dari 103,12 pada tahun 2010, menjadi 106,62 pada Tahun 2011, hal ini menunjukkan semakin meningkatnya kemampuan atau daya beli petani yang ditunjukkan dari perbandingan harga produk pertanian lebih tinggi dibanding kenaikan indeks harga barang dan jasa yang dibayar petani. 3.1.2 Tantangan dan Prospek Perekonomian Daerah Kondisi perekonomian di Jawa Tengah sangat dipengaruhi oleh kondisi perekonomian dunia dan kondisi perekonomian nasional. Kondisi tersebut menjadi tantangan perekonomian daerah yaitu meliputi :  Menurunnya proporsi ekspor terhadap PDRB dan dampak krisis ekonomi Eropa, yang masih dirasakan sampai 2012;  Rencana kenaikkan harga BBM akan berdampak pada kenaikan biaya produksi, kenaikan harga barang dan jasa, serta menurunnya daya beli masyarakat;  Sektor Industri pengolahan yang memberikan sumbangan terbesar pada PDRB proporsinya semakin besar;  Sektor PHR yang memberikan sumbangan urutan kedua terbesar terhadap PDRB proporsinya semakin meningkat;  Pertumbuhan sektor pertanian lebih kecil dari pertumbuhan ratarata, sementara sektor pertanian merupakan andalan untuk tetap mendukung swasembada pangan dan penyerapan tenaga kerja;  Dominasi penggunaan PDRB untuk konsumsi rumah tangga merupakan peluang pasar;  Jumlah dan jenis barang impor sebagian besar berupa produk jadi antara lain pakaian, barang elektronik dan bahan pangan meliputi beras, terigu, susu, buah-buahan, jagung, gandum, kedelai, daging sapi, kentang, garam, sehingga tidak mampu memberikan nilai tambah;  Sebagian besar ekspor berupa bahan baku dan bahan mentah, seperti batu bara, kakao, kopi, CPO, teh dan nikel sehingga kurang memberikan nilai tambah. Berdasarkan kecenderungan dan kondisi yang relatif stabil pada periode sebelumnya, maka prospek perekonomian daerah tahun 2013 yang tergambar dalam PDRB Jawa Tengah pada Tahun 2013 berdasarkan Harga Berlaku diprediksikan akan mencapai kurang

III - 6


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

lebih Rp. 568,416 trilyun. Sektor pertanian sebagai sektor ekonomi utama diperkirakan masih berperan, sementara sektor industri dan perdagangan, hotel dan restoran (PHR) juga memberikan kontribusi positif terhadap pertumbuhan ekonomi di Jawa Tengah. Sementara dari sisi penggunaan, konsumsi rumah tangga diperkirakan masih akan tetap menjadi penopang stabilitas pertumbuhan investasi. Investasi diperkirakan akan tumbuh dengan baik dan masih terjaga sejalan dengan optimisme masyarakat terhadap kondisi perekonomian ke depan. Perkembangan investasi terutama dipengaruhi oleh beberapa hal, antara lain kondisi perekonomian yang relatif stabil, dukungan kebijakan pemerintah terhadap investasi, peningkatan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP), perhatian pemerintah yang sejalan dengan program percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Indonesia di Jawa Tengah, perbaikan infrastruktur yang sudah ada serta kondisi keamanan dan politik yang terkendali. Pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah juga diprediksikan tumbuh positif antara lain karena meningkatnya pergerakan sektor riil yang secara langsung bermanfaat bagi pelaku usaha dan masyarakat. Dukungan infrastruktur dan investasi yang mulai beroperasi di tahun mendatang antara lain mulai beroperasinya proyek-proyek investasi besar Jawa Tengah seperti Pabrik Semen di Rembang, Pabrik Gula di Blora, Jalan Tol Semarang â&#x20AC;&#x201C; Bawen, Peningkatan layanan Pelabuhan Tanjung Mas dan Pembangunan Jalur Ganda Kereta Api lintas SoloYogyakarta, Yogyakarta-Kutoarjo, Bandara Ahmad Yani, Waduk Serbaguna Jatibarang, Pembangunan Peningkatan pelabuhan/ terminal Kendal, Pengembangan Bandara Dewandaru Karimunjawa, termasuk pembangunan infrastruktur yang mendukung proyekproyek tersebut. Hal lain yang dirasa dapat mendorong bergeraknya perekonomian masyarakat adalah penetapan Visit Jawa Tengah 2013 sebagai tahun kunjungan pariwisata, sehingga diharapkan dapat menarik wisatawan dalam dan luar negeri untuk berkunjung. Memperhatikan kondisi tersebut, meskipun Tahun 2013 Jawa Tengah dibayangi berbagai tantangan baik eksternal dan internal, namun kecenderungan kondisi stabil perekonomian Jawa Tengah dan dukungan dari bergeraknya berbagai sektor riil yang sudah ada ataupun akan beroperasi kemudian, diperkirakan mampu menjaga pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah berada dalam kisaran 5,8 â&#x20AC;&#x201C; 6,2%. Selanjutnya dengan pertumbuhan ekonomi yang konstan serta terjaganya stabilitas harga barang modal produksi, akan membuka berbagai lapangan kerja yang baru sehingga Tingkat Pengangguran Terbuka pada Tahun 2013 diperkirakan akan semakin menurun menjadi 5,6% dari jumlah angkatan kerja dan jumlah penduduk miskin menjadi 11,88%. Kebutuhan investasi untuk dapat mendukung pertumbuhan ekonomi tersebut diprediksi kurang lebih sejumlah Rp. 114,401 T,

III - 7


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

yang diharapkan dapat dipenuhi dari investasi swasta dan investasi pemerintah. Inflasi di Jawa Tengah dengan memperhatikan berbagai kondisi yang berpengaruh, diperkirakan berada dibawah 2 digit, berkisar pada kisaran Âą 5 %, dengan perkiraan Incremental Capital Output Ratio (ICOR) sebesar 3,5. Tekanan inflasi diperkirakan banyak dipengaruhi oleh gejolak harga pada volatile food dan perkembangan harga komoditas internasional, terutama bahan baku produksi, emas dan minyak mentah yang diperkirakan kembali meningkat seiring dengan memanasnya situasi geopolitik global di Timur Tengah, dan kemungkinan masih berlanjutnya krisis di Eropa. Sementara itu kemungkinan inflasi pada kelompok barang administered prices diperkirakan dapat terkendali apabila tidak ada kenaikan harga barang yang bersifat strategis, kecuali ada kebijakan pemerintah yang sifatnya ekstrim, seperti kenaikan harga BBM dan Tarif Listrik yang selanjutnya dapat memicu terjadinya inflasi. Sehingga ke depan pemerintah perlu segera mengatur upaya penghematan pada penggunaan bahan bakar minyak, antara lain dengan melakukan kebijakan terkait dengan efisiensi dan diversifikasi pengganti bahan bakar minyak. Ekspor Jawa Tengah pada Tahun 2013 diperkirakan masih tertuju pada pasar ekspor antara lain Amerika, Jepang dan China dengan komoditas berupa TPT, barang kayu dan olahan kayu, hasil manufaktur pabrik serta hasil pertanian, sedangkan secara nilai ekspor diprediksikan dapat meningkat apabila tidak terjadi kondisi yang bersifat ekstrim. Ke depan yang harus diperhatikan adalah upaya untuk membuka pasar ekspor yang baru, disamping mampu memberikan nilai tambah pada barang ekspor untuk meningkatkan daya saing dalam menghadapi pasar bebas melalui peningkatan kualitas produk barang yang dihasilkan. Ekspor pada sektor industri dan pertanian selanjutnya lebih difokuskan pada produk olahan, bukan bahan baku atau bahan mentah. Impor barang di Jawa Tengah pada Tahun 2013 diperkirakan meningkat, hal tersebut dipengaruhi tingginya permintaan untuk konsumsi maupun bahan baku industri serta tidak adanya pembatasan impor. Meningkatnya impor berbagai produk pangan seperti beras, garam, kentang, buah-buahan, jagung, kedelai, daging sapi dan susu perlu diwaspadai, terlebih lagi munculnya produk pakaian dan tekstil dari China. Hal ini menjadi catatan penting bagi Jawa Tengah untuk dapat mengimbanginya melalui upaya pengurangan impor dan mengembangkan budaya cinta produk dalam negeri. Struktur Ekonomi Jawa Tengah Tahun 2013, secara lebih jelas dapat dilihat pada Tabel 3.3 sebagai berikut :

III - 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

Tabel 3.3 Perkembangan Indikator Makro Ekonomi Jawa Tengah Tahun 2010 - 2014 No

Indikator

2010

2011

2012*)

2013*)

2014**)

Atas dasar harga berlaku (Trilyun Rp)

444,692

498,614

533,515

568,416

603,317

Atas dasar harga konstan (Trilyun Rp)

186,995

198,226

205,819

213,412

221,005

PDRB : 1. 2.

Laju Pertumbuhan Ekonomi (%)

5,8

6,0

5,8-6,3***)

5,8 - 6,2

6 – 6,4

3.

Inflasi (%)

6,8

2,68

5 – 6***)

±5

±5

13,733

15,399

16,476

17,554

18,632

5,775

6,122

6,356

6,591

6,825

72,279

89,170

110,805

114,401

116,190

6,21

5,93

5,8

5,6

5,4

PDRB/Kapita atas dasar harga berlaku 4.

(Juta Rp) PDRB/Kapita atas dasar harga konstan (Juta Rp)

5.

Kebutuhan investasi (Trilyun Rp.)

6.

Tingkat Pengangguran Terbuka /TPT (%)

7.

Kemiskinan (%)

8.

Nilai Tukar Petani (NTP)

16,56

16,21

13,44

11,88

10,32

(Maret)

(Sept)

(MDGs)

(MDGs)

(MDGs)

103,12

106,62

107,84

108,67

109,7

Sumber : BPS Jawa Tengah (diolah) Ket : *) angka Target **) angka Prediksi ***) Target RKPD 2012

Prediksi angka Pertumbuhan Ekonomi Jawa Tengah dan Kontribusi dari masing-masing sektor pada Tahun 2013, dapat dilihat pada Tabel 3.4 berikut : Tabel 3.4 Prediksi Pertumbuhan Ekonomi dan Kontribusi Sektor Tahun 2013 Berdasarkan Harga Berlaku No

Sektor

Pertumbuhan (%)

Kontribusi

1.

Pertanian

3,34

18,94

2.

Pertambangan dan Penggalian

3,94

0,95

3.

Industri Pengolahan

7,26

33,39

4.

Listrik, Gas dan Air Minum

3,10

1,01

5.

Konstruksi

5,84

6,02

6.

Perdagangan, Hotel dan Restoran

7,96

19,60

7.

Pengangkutan dan Komunikasi

8,06

5,90

8.

Keuangan, Persewaan dan Jasa

6,60

3,54

7,90

10,66

6,00

100

(%)

Perusahaan 9.

Jasa – jasa TOTAL PDRB

Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah (diolah)

3.2 Arah Kebijakan Keuangan Daerah Berdasarkan Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah dan Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, APBD merupakan dasar pengelolaan keuangan daerah dalam masa 1 (satu) tahun anggaran, dengan komponen pokoknya adalah pendapatan, belanja, dan pembiayaan. 3.2.1 Proyeksi Keuangan Daerah dan Kerangka Pendanaan Pendapatan daerah merupakan sumber keuangan daerah, yang terdiri dari : 1) Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang meliputi kelompok III - 9


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

Pajak Daerah, Retribusi Daerah, Hasil Perusahaan Milik Daerah dan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan dan Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah; 2) Dana Perimbangan yang meliputi Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), Pajak Penghasilan (PPh) Perorangan, Sumber Daya Alam (SDA), dan Dana Alokasi Umum; 3) Kelompoklain-lain pendapatan daerah yang sah meliputi Hibah, Dana Darurat, Dana Bagi Hasil Pajak dari Pemerintah Kabupaten/Kota, Dana Penyesuaian dan Dana Alternatif Khusus, dan Dana Bantuan Keuangan. Sedangkan pembiayaan bersumber dari Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA), Penerimaan Pinjaman Daerah, dan Hasil Penjualan Kekayaan Daerah yang dipisahkan. Kinerja keuangan daerah pada Tahun 2013 diperkirakan akan mengalami peningkatan, hal ini disebabkan adanya peningkatan pada Pendapatan Asli Daerah (PAD), yang terbesar bersumber dari Pajak daerah dan peningkatan pendapatan transfer dari Pemerintah Pusat. Pendapatan Asli Daerah Provinsi Jawa Tengah pada Tahun 2013 diprediksikan sebesar Rp. 6.297.233.095.000,- dengan sumber utama PAD Provinsi Jawa Tengah adalah Pajak Daerah. Secara rinci perkembangan realisasi dan proyeksi pendapatan daerah Provinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada Tabel 3.5 berikut: Tabel 3.5 Realisasi dan Proyeksi Pendapatan Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009 â&#x20AC;&#x201C; 2013 No.

Uraian

Jumlah (Rp. 000,-) R. 2009

R. 2010

R. 2011

2012*)

T. 2013**)

PAD

4.000.735.709

4.785.133.225

5.564.471.435

5.799.955.330

6.297.233.095

1.1.

Pajak Daerah

3.236.777.063

3.893.699.996

4.599.046.986

4.873.000.000

5.237.987.700

1.2.

Retribusi Daerah

127.405.510

127.651.268

64.549.242

66.032.838

72.178.353

1.3.

Hasil Pengelolaan Kekayaan daerah yang dipisahkan

153.848.189

195.631.744

211.976.158

222.282.000

249.850.300

1.4.

Lain-lain Pendapatan Asli Daerah

482.704.947

568.150.217

688.899.049

638.640.492

737.216.741

1.

2.

Dana Perimbangan

1.695.272.222

1.811.657.949

1.950.189.365

2.130.486.342

2.143.855.892

2.1.

Dana Bagi Hasil Pajak/ Bukan Pajak

557,654.771

614.565.942

622.219.342

562.962.941

626.962.941

2.2.

DAU

1.132.289.251

1.168.787.757

1.276.180.223

1.516.892.951

1.516.892.951

2.3.

DAK

5.328.200

28.304.250

51.789.800

50.630.450

-

3.

Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah

-

29.525.812

33.247.286

2.903.302.621

2.860.180.710

3.1

Dana Penyesuaian

-

2.067.000

1.740.750

2.834.430.710

2.834.430.710

3.2

Dana Insentif Daerah

-

24.590.163

27.209.938

16.371.911

-

III - 10


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

No.

Uraian

Jumlah (Rp. 000,-) R. 2009

R. 2010

R. 2011

2012*)

T. 2013**)

3.3

Dana Percepatan Pembangunan Infrastruktur Daerah

-

-

3.103.572

-

-

3.4

Pendapatan lainnya

-

2.868.649

1.193.026

52.500.000

25.750.000

7.547.908.086

10.833.744.293

11.301.269.697

Jumlah Pendapatan 5.696.007.931 6.626.316.986 Daerah (1+2+3) Sumber : Biro Keuangan Provinsi Jawa Tengah Keterangan : *) APBD Murni **) Angka Proyeksi

Kontribusi masing-masing sumber pendapatan daerah dapat dilihat dari proporsinya terhadap total pendapatan daerah. Di Jawa Tengah proporsi PAD terhadap total pendapatan daerah dalam kurun waktu tiga Tahun (2009-2011) sangat tinggi, yaitu mencapai lebih dari 70%, bahkan pada tahun 2011 mencapai sebesar 73,72%, terutama bersumber dari pajak daerah. Dana perimbangan dari pemerintah pusat hanya memberikan kontribusi terhadap pendapatan daerah sekitar 28% hingga 30%, dan sisanya berupa lain-lain pendapatan daerah yang sah. Kontribusi masing-masing sumber pendapatan daerah Provinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada Tabel 3.6 berikut: Tabel 3.6 Persentase Sumber-sumber Pendapatan Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2012 No.

Uraian

2009

2010

2011

2012*)

1 1.1 1.2 1.3 1.4

Pendapatan Asli Daerah Pajak daerah Retribusi daerah Hasil pengel. Kekada yg dipisahkan Lain - lain PAD yang sah

70,24 56,83 2,24 2,70 8,47

72,21 58,76 1,93 2,95 8,53

73,72 60,93 0,86 2,81 9,13

53,54 44,98 0,61 2,05 5,89

2. 2.1 2.2 2.3

Dana Perimbangan Dana Bagi Hasil Pajak/ Bukan Pajak DAU DAK

29,76 9,79 19,88 0,09

27,34 9,27 17,6 0,43

25,84 8,24 16,91 0,69

19,67 5,20 14,00 0,47

3. 3.1 3.2 3.3 3.4

Lain-lain Pendapatan yang Sah Dana penyesuaian Dana insentif daerah Dana Percepatan Pemb. Infrastruktur Daerah Pendapatan lainnya

-

0,45 0,03 0,37 0,04

0,44 0,02 0,36 0,04 0,02

26,80 26,16 0,15 0,48

100,00

100,00

100,00

100,00

Jumlah Pendapatan Daerah(1+2+3) Sumber : DPPAD Provinsi Jawa Tengah Keterangan : *) APBD Murni

Belanja daerah Provinsi Jawa Tengah selama kurun waktu empat Tahun (2009-2012) cenderung mengalami peningkatan baik belanja langsung maupun tidak langsung. Secara proporsi, belanja tidak langsung lebih besar dibandingkan belanja langsung. Hal tersebut dikarenakan dalam struktur belanja tidak langsung terdapat belanja hibah, bantuan sosial, bantuan keuangan, dan bagi hasil, dengan proporsi yang relatif besar. Secara rinci belanja daerah

III - 11


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2012 dan persentase proporsinya dapat dilihat pada Tabel 3.7 dan Tabel 3.8 berikut: Tabel 3.7 Realisasi Belanja Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009 â&#x20AC;&#x201C; 2012 No. 1. 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. 1.6. 1.7. 2. 2.1. 2.2. 2.3.

Uraian Belanja Tidak langsung Belanja Pegawai Belanja Bunga Belanja Hibah Belanja Bantuan Sosial Belanja Bagi Hasil Belanja Bantuan Keuangan Belanja Tidak Terduga Belanja Langsung Belanja Pegawai Belanja Barang Jasa Belanja Modal Total Jumlah Belanja (1+2)

Realisasi Tahun (Rp.000,-) 2009 2010 2011 3.525.877.766 3.796.513.883 5.296.203.049 1.138.690.727 1.069.384.502 1.177.690.905 0 0 0 69.820.303 68.261.172 104.349.805 431.545.754 344.916.345 384.067.344 1.123.798.129 1.182.878.412 1.694.471.481

TA. 2012*) (Rp.000,-) 8.298.693.582 1.252.522.824 0 3.245.139.123 7.372.500 1.876.986.401

737.022.853

1.116.008.176

1.932.795.166

1.886.672.734

25.000.000 2.166.734.610 242.916.811 1.335.571.106 588.246.693

15.065.275 2.171.519.886 209.968.578 1.542.074.983 419.476.324

2.828.346 2.480.502.777 204.078.213 1.812.271.524 464.153.039

30.000.000 2.947.050.711 338.586.899 1.946.778.445 661.685.367

5.692.612.376

5.968.003.770

7.776.705.827 11.245.744.293

Sumber : Biro Keuangan Provinsi Jawa Tengah Keterangan : *) APBD Murni

Tabel 3.8 Persentase Belanja Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009 â&#x20AC;&#x201C; 2012 2009

2010

2011

1.

Belanja Tidak langsung

61,94

62,55

63,24

TA. 2012*) (%) 73,79

1.1.

Belanja Pegawai

20,00

18,14

19,52

11,13

1.2.

Belanja Bunga

0,00

0,00

0,00

0,00

1.3.

Belanja Hibah

1,23

1,09

1,39

39,10

1.4.

Belanja Bantuan Sosial

7,58

5,66

4,44

0,08

1.5.

Belanja Bagi Hasil

19,74

18,94

17,69

22,62

1.6.

Belanja Bantuan Keuangan

12,95

18,23

19,79

22,73

1.7.

Belanja Tidak Terduga

0,44

0,48

0,41

0,36

2.

Belanja Langsung

38,06

37,45

36,76

26,20

2.1.

Belanja Pegawai

4,27

3,67

3,41

11,49

2.2.

Belanja Barang Jasa

23,46

26,41

26,26

66,05

2.3.

Belanja Modal

10,33

7,37

7,08

22,45

100,00

100,00

No.

Uraian

Jumlah Belanja (1+2)

Realisasi (%)

100,00

Sumber : Biro Keuangan Provinsi Jawa Tengah Keterangan : *) APBD Murni

III - 12

100,00


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

Sesuai dengan proyeksi belanja Tahun 2013 untuk membiayai program dan kegiatan dimaksud, maka diperlukan belanja daerah sebesar Rp. 12.035.384.293.000,- terdiri dari Belanja Tidak Langsung sebesar Rp. 8.897.806.686.000,- yang digunakan untuk belanja pegawai, hibah, bagi hasil, bantuan sosial, belanja tidak terduga, bantuan keuangan ke Kabupaten/Kota dan Belanja Langsung sebesar Rp. 3.137.577.607.000,- (termasuk BLUD) yang digunakan untuk melaksanakan urusan wajib dan urusan pilihan sesuai dengan tahap ketiga RPJMD Provinsi Jawa Tengah. Prediksi persentase indikasi anggaran belanja langsung berdasarkan urusan kewenangan tahun 2013 dapat dilihat pada Tabel 3.9 berikut : Tabel 3.9 Anggaran Belanja Langsung Berdasarkan Urusan Kewenangan APBD Tahun 2010-2012 dan Indikasi Anggaran Tahun 2013 â&#x20AC;&#x201C; 2014 NO

URUSAN / PROGRAM

1

2 URUSAN WAJIB

3

4

5

6

PRAKIRAAN ALOKASI 2014 (Rp.000,-) 7

1.098.438.364

1.159.130.257

1.529.290.880

1.689.597.163

2.831.436.560

APBD 2010 (Rp.000,-)

APBD 2011 (Rp.000,-)

APBD 2012 (Rp.000,-)

PAGU INDIKATIF 2013 (Rp.000,-)

1. 2.

Pendidikan Kesehatan

204.718.499 144.357.102

206.157.311 103.924.899

231.968.467 175.999.909

212.518.021 146.265.000

281.593.500 394.591.993

3. 4.

Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat

331.615.915 13.122.256

388.919.212 13.322.500

560.827.277 18.375.000

692.963.441 19.975.000

1.161.370.176 64.000.000

5. 6.

Penataan Ruang Perencanaan Pembangunan

2.912.778 14.402.512

2.780.000 13.074.021

5.750.000 15.325.830

4.050.000 15.350.000

6.035.350 23.059.000

7. 8.

Perhubungan Lingkungan Hidup

23.185.361 16.800.286

30.190.720 16.336.249

48.053.300 29.625.000

43.675.000 33.585.000

81.055.000 42.250.000

2.034.516 847.850

2.155.000 1.515.000

3.417.500 1.725.000

4.015.000 1.178.421

6.425.000 9.925.000

9. 10.

Pertanahan Kependudukan dan Catatan Sipil

11. 12.

Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera

10.230.610 3.413.839

7.649.390 3.997.363

9.156.675 5.448.102

8.418.750 4.270.000

18.508.121 15.089.227

13. 14.

Sosial Tenaga Kerja

19.621.308 13.926.429

18.956.647 22.959.576

36.067.000 17.545.857

33.476.837 14.550.000

78.137.843 34.055.339

15. 16.

Koperasi dan UKM Penanaman Modal

20.483.879 3.457.209

36.452.658 5.900.000

23.945.150 7.000.000

22.535.000 5.050.000

26.800.000 9.500.000

17. 18.

Kebudayaan Pemuda dan Olah Raga

17.566.427 16.222.606

13.464.000 34.196.066

14.450.000 24.900.000

17.150.000 26.100.000

29.825.000 43.948.445

III - 13


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

NO 1

URUSAN / PROGRAM

PRAKIRAAN ALOKASI 2014 (Rp.000,-) 7

APBD 2010 (Rp.000,-)

APBD 2011 (Rp.000,-)

APBD 2012 (Rp.000,-)

PAGU INDIKATIF 2013 (Rp.000,-)

3 19.727.194

4 17.099.225

5 22.380.736

6 43.973.160

144.583.585

152.354.284

184.381.826

255.629.283

313.850.780

43.890.993 7.701.458

37.673.406 6.241.556

47.762.000 14.675.947

45.469.250 12.825.000

72.745.312 25.400.000

1.093.999 1.713.753

1.145.000 2.875.957

1.250.000 3.747.681

1.200.000 5.000.000

1.500.000 8.606.716

14.010.208 6.797.792

13.432.302 6.357.915

16.891.777 8.620.846

14.245.000 6.130.000

24.837.168 12.481.590

148.706.151 52.424.904

220.062.624 78.115.117

238.483.344 74.451.157

202.617.258 71.502.258

360.950.384 92.050.000

21. 22.

2 Kesatuan Bangsa Politik dan Dalam Negeri Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian Ketahanan Pangan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa

23. 24.

Statistik Kearsipan

25. 26.

Komunikasi dan Informatika Perpustakaan

27.

URUSAN PILIHAN Pertanian

28. 29.

Kehutanan Energi dan Sumber Daya Mineral

9.648.700 16.778.077

10.095.524 40.210.000

13.316.430 36.172.665

8.465.000 31.920.000

19.040.000 62.650.000

30. 31.

Pariwisata Kelautan dan Perikanan

7.965.039 16.097.663

10.074.250 30.424.820

25.075.500 33.541.500

16.220.000 31.445.000

26.030.000 67.948.100

32. 33.

Perdagangan Perindustrian

11.805.601 32.929.500

11.055.837 39.433.726

16.825.565 38.324.435

13.230.000 29.250.000

33.461.518 58.158.093

34.

Transmigrasi

19. 20.

45.846.000

1.056.667

653.350

776.092

585.000.000

1.612.673

TOTAL BELANJA URUSAN WAJIB DAN PILIHAN

1.247.144.515

1.379.192.881

1.767.774.224

1.892.214.421

3.192.386.944

BELANJA NON URUSAN (TERMASUK BLUD ) TOTAL BELANJA LANGSUNG

1.098.817.855 2.345.962.370

1.243.019.677 2.622.212.558

1.179.276.487 2.947.050.711

1.245.363.186 3.137.577.607

1.370.786.752 4.563.173.696

Sumber : Bappeda Prov. Jawa Tengah, 2012

III - 14


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

Pembiayaan daerah Provinsi Jawa Tengah dari Tahun 2009 – 2011 sebagian besar untuk pembayaran pembentukan dan cadangan dan penyertaan modal. Jumlah SiLPA dari Tahun 2009 – 2011 cenderung fluktuatif. Selangkapnya pembiayaan daerah dapat dilihat pada Tabel 3.10 berikut : Tabel 3.10 Realisasi Pembiayaan Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009 – 2012 No. 1. 1.1.

Jenis Penerimaan dan Pengeluaraan Pembiayaan Daerah Penerimaan Pembiayaan SiLPA

JUMLAH (Rp. 000,-) 2009

2010

2011

2012*)

2013**)

694.157.160

904.356.288

1.239.075.792

562.000.000

800.000.000

588.958.731

850.362.509

1.232.139.507

562.000.000

300.000.000

48.795.000

425.000

0

0

1.000.000

6.411.284

0

0

3.570.639

0

0

0

359.959

0

0

0

472.886

0

0

0

0

0

0

0

70.625

0

0

0

200.000

100.000

0

0

116.300

0

0

0

408.369

0

0

0

0

0

0

500.000.000

904.356.288

1.239.075.792

562.000.000

800.000.000

330.500.000

304.731.601

150.000.000

19.070.000

150.000.000

200.000.000

100.000.000

0

130.500.000

104.731.601

50.000.000

19.070.000

50.000.000

0

0

0

0

0

0

0

330.500.000

304.731.601

150.000.000

19.070.000

Penerimaan Dana Talangan Pengadaan 50.000.000 Pangan Penerimaan Pinjaman 1.3. 0 Pokok Dana Bergulir Penerimaan Pinjaman 1.4. Pokok Dana Bergulir 7.333.000 UKM & IKM Penerimaan Pinjaman 1.5. Pokok Dana Bergulir 2.625.000 Sapi Kereman Penerimaan Pinjaman 1.6. Pokok Dana Bergulir 3.000.000 Peralatan utk IKM Penerimaan Piutang 1.7. 40.597.179 Daerah Penerimaan Dana 1.8 Bergulir Penempatan 1.575.000 TKI ke LN Penerimaan Dana 1.9 Bergulir Kemitraan 68.250 Hutan Rakyat Penerimaan Pinjaman 1.10 Pokok Dana Bergulir 0 Kepada Kelompok Tani Penerimaan Kembali Dana Bergulir 1.11 0 Pembangunan Gedung BPR/BKK Pencairan Dana 1.12 0 Cadangan Pemilukada Jumlah penerimaan 694.157.160 pembiayaan Pengeluaran 2. 341.937.835 Pembiayaan Pembentukan Dana 2.1. 0 Cadangan Penyertaan Modal 2.2. 143.156.000 (investasi) Pemberian Dana 2.3. Talangan Pengadaan 50.000.000 Pangan Pembayaran Utang 2.4 148.781.835 Daerah Jumlah pengeluaran 341.937.835 pembiayaan Sumber : Biro Keuangan Provinsi Jawa Tengah Keterangan : *) APBD Murni **) Proyeksi 1.2.

Sumber pendanaan pembangunan lainnya yang diterima Pemerintah Provinsi Jawa Tengah adalah Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN), baik berupa Dana Dekonsentrasi maupun

III - 15


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

Tugas Pembantuan. Besarnya APBN yang diterima Pemerintah Provinsi Jawa Tengah setiap tahunnya mengalami fluktuasi, yaitu tahun 2009 sebesar Rp. 4,546 trilyun; tahun 2010 sebesar Rp. 3,874 trilyun; tahun 2011 sebesar Rp. 2,600 trilyun; dan tahun 2012 sebesar Rp. 2,029 trilyun. Jumlah alokasi dana APBN yang diterima oleh Pemerintah Provinsi Jawa Tengah tahun 2009 â&#x20AC;&#x201C; 2010, dapat dilihat pada Tabel 3.11 berikut. Tabel 3.11 Alokasi Dana Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008 â&#x20AC;&#x201C; 2012 No.

Kementerian / SKPD Provinsi

1

Kementerian Dalam Negeri (DK) Bappeda

2

Dishubkominfo

3

Inspektorat

4

6

Kesbangpolinmas Setda (Pemerintahan & Satpol PP) Bapermasdes

7

I

JUMLAH (Rp. 000,-) 2009

2010

2011

2012

50.013.831

61.205.315

67.090.407

85.406.081

305.530

550.000

211.900

2.591.800

43.300

49.170

0

0

560.470

0

0

0

0

183.066

0

292.420

0

0

0

9.825.000

47.750.731

56.723.107

58.202.472

72.461.681

Biro Tapem

443.800

0

8.509.035

0

8

Set. BPBD

300.000

3.000.000

0

0

9

Biro Bangda

260.000

699.972

0

0

10

Biro Otda

300.000

0

0

0

11

0

0

167.000

235.180

57.831.031

156.596.067

267.316.630

623.044906

1

Badan Diklat Kementerian Pertanian (DK & TP) Dinpertan & TPH

13.547.720

63.767.065

36.204.620

220.689.878

2

Disbun

8.232.458

17.708.239

40.142.002

115.113.789

3

Disnakeswan

9.310.000

38.055.609

102.450.124

163.608.915

4

BKP

12.723.500

16.503.600

33.350.324

33.065.300

5

Set. Bakorluh

14.017.353

20.561.554

55.169.560

78.005.024

6

Balai Proteksi TPH

0

0

0

12.562.000

III

Kementerian Perdagangan

7.733.855

6.274.673

17.877.905

20.970.096

1

Disperindag

7.733.855

6.274.673

17.877.905

20.970.096

IV

Kementerian ESDM

1.000.000

1.000.000

1.000.000

617.540

5

II

1

Dinas ESDM

1.000.000

1.000.000

1.000.000

617.540

V

Kementerian Pendidikan

4.128.193.623

3.315.044.541

1.858.286.589

896.438.842

1

4.128.193.623

3.315.044.541

1.858.286.589

896.438.842

57.030.083

48.557.651

39.896.667

43.341.261

1

Dinas Pendidikan Kementerian Kesehatan (DK & TP) RS Moewardi

0

0

5.000.000

0

2

RS Margono

5.000.000

3.500.000

0

0

3

RS Tugurejo

2.000.000

8.500.000

4.500.000

0

4

RS Kelet

4.000.000

0

0

0

5

Dinas Kesehatan

VI

VII

Kementerian PU (TP)

46.030.083

36.557.651

30.396.667

43.341.261

148.908.912

153.533.308

153.676.969

179.114.301

1

Dinas Bina Marga

88.938.739

90.938.737

90.938.731

90.928.581

2

Dinas PSDA

58.720.173

57.318.901

55.067.045

58.125.720

3

Dinas Cipkataru

1.250.000

5.275.670

7.671.193

30.060.000

Kementerian Tenaga Kerja

33.398.572

65.681.108

28.006.121

57.461.079

1

Dinas Tenaga Kerja

33.398.572

65.491.452

24.390.621

57.461.079

2

BPPTK

0

189.656

3.169.310

0

VIII

III - 16


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

No.

Kementerian / SKPD Provinsi

JUMLAH (Rp. 000,-) 2009

2010

2011

2012

3

BKK Cilacap

0

0

446.190

0

IX

Kementerian Sosial

27.360.181

17.742.849

27.988.936

28.733.030

1

Dinas Sosial

27.360.181

17.742.849

27.988.936

28.733.030

X

Kementerian Kehutanan

1.678.564

1.805.335

2.821.341

3.311.735

1

Dinas Kehutanan

1.678.564

1.805.335

2.821.341

3.311.735

XI

Kementerian Lutkan

13.764.953

21.117.853

45.166.104

47.391.619

1

Dinas Lutkan

13.764.953

21.117.853

45.166.104

47.391.619

Kementerian LH

500.000

500.000

500.000

6.000.000

BLH Kementerian Koperasi & UKM Dinas Koperasi & UMKM

500.000

500.000

500.000

6.000.000

6.795.000

6.341.591

7.211.591

11.954.371

6.795.000

6.341.591

7.211.591

11.954.371

Perpustakaan Nasional

2.826.500

7.048.159

6.540.002

5.980.076

Badan Arpus

2.826.500

7.048.159

6.540.002

5.980.076

Kementerian Pora

7.500.000

9.240.588

8.258.818

9.830.300

XII 1 XIII 1 XIV 1 XV 1 XVI 1 XVII 1

Dinas Pora

7.500.000

9.240.588

8.258.818

9.830.300

Kementerian Budpar

2.460.000

2.549.000

68.134.188

9.502.000

Dinas Budpar

2.460.000

2.549.000

68.134.188

9.502.000

BKPM

0

150.000

300.000

500.000

BPM

0

150.000

300.000

500.000

4.546.995.105

3.874.388.038

2.600.072.268

2.029.597.237

Jumlah Total

Sumber : Bappeda Provinsi Jawa Tengah, 2012

3.2.2. Arah Kebijakan Keuangan Daerah Kebijakan keuangan daerah meliputi kebijakan peningkatan pendapatan daerah dan kebijakan belanja daerah. Dalam rangka meningkatkan kinerja pendapatan daerah, kinerja belanja daerah, dan kinerja pembiayaan daerah, kebijakan yang diambil adalah sebagai berikut: 1.

Arah Kebijakan Pendapatan Daerah a. Peningkatan penerimaan Pendapatan Asli Daerah dengan pengendalian pungutan sektor pajak daerah, optimalisasi retribusi daerah, pendayagunaan aset daerah dan hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan; b. Peningkatan dana perimbangan dari Dana Alokasi Umum dan bagi hasil pajak, bukan pajak; c. Peningkatan kerjasama Pemerintah dan Swasta.

2.

Arah Kebijakan Belanja Daerah Dalam rangka meningkatkan kinerja belanja daerah untuk pencapaian target RPJMD diutamakan pada: a. Peningkatan proporsi belanja untuk penanganan isu strategis dan komitmen nasional; b. Peningkatan proporsi belanja langsung sebagai implementasi kebijakan yang berdampak langsung pada masyarakat (Quick Win); c. Mempertahankan alokasi belanja sebesar minimal 20% untuk pembiayaan pendidikan; III - 17


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013BAB III

3.

d. Penyusunan anggaran dengan mendasarkan pada Anggaran Responsif Gender. Arah Pembiayaan Daerah a. Meningkatkan pembentukan dana cadangan untuk mengantisipasi apabila terjadi kejadian luar biasa pada Tahun 2013. b. Menggunakan SiLPA untuk pembayaran pembentukan dana cadangan. c. SiLPA diupayakan menurun seiring dengan semakin efektifnya penggunaan anggaran.

Kebijakan keuangan daerah, baik arah kebijakan pendapatan, pembiayaan, maupun belanja yang didukung dengan kebijakan keuangan negara, yang tertuang dalam APBD Provinsi Jawa Tengah maupun APBN adalah untuk mendukung tercapainya target sasaran perencanaan pembangunan Provinsi Jawa Tengah.

III - 18


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

BAB IV PRIORITAS DAN SASARAN PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 2013 4.1 Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran Pembangunan Jangka Menengah Visi pembangunan Provinsi Jawa Tengah tahun 2008–2013 dalam dokumen RPJMD 2008–2013 berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 4 Tahun 2009 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008-2013 adalah: “Terwujudnya Masyarakat Jawa Tengah Yang Semakin Sejahtera”. Dalam rangka mewujudkan visi tersebut, ditempuh melalui 6 (enam) misi yaitu: 1. Mewujudkan pemerintahan yang bersih dan profesional serta sikap responsif aparatur sebagai pelayan masyarakat. 2. Pembangunan ekonomi kerakyatan berbasis agrobisnis, pertanian, UMKM, dan industri padat karya. 3. Memantapkan kondisi sosial budaya agraris yang berbasis kearifan lokal. 4. Pengembangan sumber daya manusia berbasis kompetensi secara berkelanjutan. 5. Peningkatan perwujudan pembangunan fisik dan infrastruktur. 6. Mewujudkan kondisi aman dan rasa aman dalam kehidupan masyarakat yang berkeadilan dan terjamin kepastian hukum. Guna mewujudkan visi dan misi pembangunan Jawa Tengah, maka tujuan dan sasaran pembangunan Jawa Tengah kurun waktu 5 tahun (2008-2013) adalah sebagai berikut : 1. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia Jawa Tengah di segala bidang kompeten, profesional, mandiri, dan bermanfaat dengan didasari keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Sasarannya adalah : a. Meningkatnya kualitas pendidikan masyarakat dan kemudahan akses dalam menempuh pendidikan tanpa diskriminasi usia kelompok dan jenis kelamin; b. Meningkatnya penguasaan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni di kalangan masyarakat Jawa Tengah, melalui penelitian di bidang ilmu pengetahuan, teknologi, serta eksplorasi di bidang kesenian; c. Meningkatnya usia harapan hidup masyarakat Jawa Tengah; d. Meningkatnya prestasi olahraga di Jawa Tengah; e. Meningkatnya sarana peribadatan dan pendidikan agama; f. Meningkatnya Indeks Pembangunan Manusia, Indeks Pembangunan Gender, dan Indeks Pemberdayaan Gender; g. Meningkatnya derajat kesehatan masyarakat; h. Meningkatnya Keluarga Kecil Berkualitas dan Sejahtera. 2. Mewujudkan masyarakat yang berdaya berkemampuan (empowered) dan berdaya saing (competitive) yang mengarah kepada kemandirian, melalui peran aktif pemerintah, swasta dan masyarakat. Sasarannya adalah : a. Meningkatnya keterampilan masyarakat melalui pelatihan;

IV - 1


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

b. Berkembangnya Balai Latihan Kerja (BLK) untuk menyiapkan tenaga kerja yang siap pakai; c. Menguatnya kelembagaan masyarakat sebagai wadah partisipasi masyarakat; d. Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan keputusan. 3. Memanfaatkan secara optimal sumberdaya alam maupun buatan sesuai dengan RTRW Provinsi Jawa Tengah, hasil penelitian serta pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tepat guna yang melibatkan kalangan perguruan tinggi, untuk pengurangan risiko bencana dan mendorong terwujudnya kesejahteraan rakyat yang lebih baik. Sasarannya adalah : a. Terwujudnya pemanfaatan sumberdaya alam secara optimal, tanpa mengganggu keseimbangan dan kelestarian alam itu sendiri; b. Berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi yang memungkinkan pemanfaatan sumberdaya alam secara lestari; c. Meningkatnya kesadaran masyarakat untuk menjaga kelestarian alam; d. Berkurangnya risiko bencana. 4. Mengembangkan kawasan agropolitan dan kluster-kluster UMKM untuk mendukung percepatan pembangunan pedesaan dan peningkatan daya tarik investasi. Sasarannya adalah : a. Terbentuknya jejaring kerjasama antar daerah dan antar lembaga yang semakin mantap dan sinergis dalam bidang-bidang yang memberikan peluang kepada masyarakat untuk mengembangkan perekonomian daerah dan dalam pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup; b. Terpenuhinya sarana dan prasarana pelaksanaan kerjasama antar lembaga, daerah dan wilayah; c. Meningkatnya ketahanan pangan melalui sistem kewaspadaan pangan dan gizi, lumbung pangan dan desa mandiri pangan; d. Meningkatnya produktivitas pertanian melalui pertanian terpadu, benih bermutu, pengendalian hama terpadu, optimalisasi pupuk organik, dan penerapan teknologi tepat guna; e. Meningkatnya kualitas manajemen pariwisata, yang mendukung pengembangan ekonomi lokal; f. Meningkatnya kualitas forum pengembangan ekonomi daerah di Kabupaten/Kota se Jawa Tengah; g. Berkembangnya potensi lokal melalui pendekatan klaster dan kawasan, khususnya pertanian, industri, dan pariwisata. 5. Menumbuhkembangkan kelompok usaha produktif, Badan Usaha Milik Petani, dan Lembaga Keuangan Mikro melalui kemitraan bisnis dan pengembangan program Tanggungjawab Sosial Perusahaan (Program Kemitraan dan Bina Lingkungan/PKBL oleh BUMN/BUMD, dan Corporate Social Responsibilty/CSR oleh swasta). Sasarannya adalah : a. Terwujudnya masyarakat yang pro aktif dan tanggap dalam mengantisipasi peluang yang tersedia;

IV - 2


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

b. Tersusunnya peraturan/regulasi yang mendukung pemberdayaan masyarakat; c. Berkembangnya UMKM dengan mempermudah akses permodalan, mekanisme kinerja kelembagaan UMKM, akses pasar dan jaminan ketersediaan transportasi, serta sistem perlindungan yang memadai; d. Berkembangnya daerah penyangga bahan baku bagi UMKM, melalui pemanfaatan teknologi tepat guna; e. Berkembangnya pasar regional, dan internasional serta menjaga kesinambungan pasar yang sudah ada. 6. Meningkatkan kemampuan, kompetensi dan profesionalisme aparatur Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya yang diarahkan kepada pelayanan serta peningkatan kemampuan masyarakat. Sasarannya adalah : a. Meningkatkan kualitas SDM aparatur pemerintah melalui pendidikan dan pelatihan; b. Terwujudnya sistem kepegawaian yang mantap, teruji, dan menjamin penjenjangan karier pegawai secara sehat. 7. Meningkatkan demokratisasi dan penegakan HAM serta pemberantasan Korupsi, Kolusi dan Nepotisme. Hal ini merupakan prasayarat dalam memberikan kepercayaan kepada para investor serta dapat membangkitkan gairah masyarakat dalam berkarya membangun bangsa. Sasarannya adalah : a. Penyusunan produk-produk hukum daerah; b. Sosialisasi, penerapan dan penegakkan produk hukum secara konsisten dan konsekuen. 8. Memantapkan administrasi pemerintahan dengan penerapan Information Communication and Technology (ICT) melalui electronic government (e-Gov) di lingkungan pemerintah daerah di Provinsi Jawa Tengah dalam rangka meningkatkan pelayanan dan kebebasan akses informasi bagi masyarakat. Sasarannya adalah : a. Semakin mantapnya sistem administrasi pemerintahan; b. Semakin mantapnya sistem pelayanan kepada masyarakat oleh pemerintah; c. Terbentuknya kelembagaan pemerintahan yang sesuai dengan kebutuhan lokal; d. Berkembangnya penggunaan sistem ICT dalam tata laksana pemerintahan di Provinsi Jawa Tengah; e. Meningkatnya kemudahan pelayanan perijinan di seluruh tingkatan (Pusat, Provinsi, Kabupaten/Kota); f. Terwujudnya transparansi dan akuntabilitas dalam penyelenggaraan pemerintahan. Aparatur pemerintah yang membuka peluang terhadap partisipasi masyarakat dalam penyelenggaraan pemerintah. 4.2 Prioritas Pembangunan Daerah Jawa Tengah Tahun 2013 Penetapan prioritas pembangunan daerah Jawa Tengah Tahun 2013 tidak dapat dilepaskan dari tahapan pembangunan sebagaimana telah IV - 3


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

ditetapkan dalam RPJMD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008-2013. Sesuai tahapan, maka tahun 2013 merupakan tahun kedua atau tahun terakhir dari tahapan ke-3 RPJMD, yang merupakan Tahap Perwujudan Masyarakat Jawa Tengah yang Semakin Sejahtera, Mandiri, Berkemampuan, dan Berdaya Saing Tinggi. Perwujudan visi pembangunan daerah yaitu masyarakat Jawa Tengah yang semakin sejahtera, ditandai dengan kondisi aman, pemerintahan yang bersih dan efektif dan masyarakat yang senantiasa menjunjung tinggi nilainilai budaya dan kearifan lokal. Peningkatan kesejahteraan ditandai dengan tercapainya indikatorindikator agregatif pembangunan daerah yaitu meningkatnya IPM, semakin kecilnya kesenjangan antar kelompok masyarakat berpenghasilan rendah dan berpenghasilan tinggi, semakin rendahnya kesenjangan antar wilayah, semakin tingginya nilai tukar petani, meningkatnya kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan, meningkatnya pemenuhan kebutuhan hak-hak anak, semakin tingginya pertumbuhan ekonomi daerah, semakin kecilnya disparitas desa-kota, semakin kecilnya angka inflasi, berkurangnya penduduk miskin, menurunnya pengangguran dan semakin tingginya partisipasi masyarakat dalam pembangunan daerah. Tahapan ini terutama untuk mendukung (fokus) pada tercapainya 2 (dua) butir tujuan, meliputi : a. Membangun dan mengembangkan jaringan bisnis ekonomi lokal melalui Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) yang diarahkan pada pengelolaan usaha oleh pelaku bisnis secara mandiri. Sasarannya adalah :  Terwujudnya masyarakat yang pro aktif dan tanggap dalam mengantisipasi peluang yang tersedia;  Tersusunnya peraturan/regulasi yang mendukung pemberdayaan masyarakat;  Berkembangnya UMKM dengan mempermudah akses permodalan, mekanisme kinerja kelembagaan UMKM, akses pasar dan jaminan ketersediaan transportasi, serta sistem perlindungan yang memadai;  Berkembangnya daerah penyangga bahan baku bagi UMKM, melalui pemanfaatan teknologi tepat guna;  Berkembangnya pasar regional, dan internasional serta menjaga kesinambungan pasar yang sudah ada. b. Mewujudkan masyarakat yang berkemampuan (empowered) dan berdayasaing (competitive) yang mengarah kepada kemandirian, melalui peran aktif pemerintah, swasta dan masyarakat. Sasarannya adalah : a. Meningkatnya ketrampilan masyarakat melalui pelatihan; b. Berkembangnya BLK untuk menyiapkan tenaga kerja yang siap pakai; c. Menguatnya kelembagaan masyarakat sebagai wadah partisipasi masyarakat; d. Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan keputusan. Mendasarkan pada pentahapan dalam RPJMD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013, maka tema pembangunan Jawa Tengah Tahun 2013 yaitu IV - 4


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

“Mewujudkan Masyarakat Jawa Tengah yang Semakin Sejahtera, Mandiri, Berkemampuan, dan Berdaya Saing Tinggi”. Penjabaran makna dari tema pembangunan Jawa Tengah ini adalah sebagai berikut :  Sejahtera adalah kondisi masyarakat Jawa Tengah yang secara lahir dan batin mendapatkan rasa aman dan makmur serta terpenuhi seluruh kebutuhan dasarnya;  Mandiri adalah suatu kondisi masyarakat Jawa Tengah yang mampu mengembangkan serta mengelola potensi yang dimilikinya baik potensi ekonomi, sosial maupun sumberdaya alam;  Berkemampuan adalah suatu kondisi masyarakat Jawa Tengah yang memiliki kemampuan dan berdaya guna secara optimal untuk memenuhi kebutuhannya;  Berdaya saing adalah suatu kondisi masyarakat Jawa Tengah yang memiliki potensi dan kapasitas untuk bersaing dan berkompetisi dalam memenuhi kebutuhannya. Sebagai tahun kedua atau tahun terakhir tahap perwujudan visi pembangunan Jawa Tengah, berdasarkan hasil evaluasi pelaksanaan RKPD Tahun 2011 dan capaian kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah, maka kebijakan umum, strategi, serta prioritas pembangunan daerah tahun 2013 diarahkan untuk pencapaian target akhir RPJMD. Di samping itu penetapan arah kebijakan pembangunan daerah Jawa Tengah tahun 2013 diupayakan terpadu dan sinergis dengan upaya untuk mewujudkan tujuan Pembangunan Nasional. Kebijakan pembangunan tersebut yang dijabarkan lebih lanjut ke dalam program/kebijakan yang pro poor, pro job, pro growth dan pro environment, dengan memperhatikan kebijakan percepatan pencapaian target Millenium Development Goals (MDGs), keadilan untuk semua (justice for all), dan Standar Pelayanan Minimal (SPM). Kebijakan Umum Pembangunan Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 ditetapkan yaitu sebagai berikut : a. Peningkatan sinergitas dan harmonisasi program-program penanggulangan kemiskinan untuk mewujudkan masyarakat yang semakin sejahtera; b. Optimalisasi pembangunan pertanian guna mewujudkan ketahanan pangan; c. Peningkatan kualitas hidup masyarakat melalui perluasan cakupan layanan sosial dasar; d. Peningkatan daya saing daerah melalui optimalisasi pembangunan infrastruktur dan pengembangan teknologi; e. Optimalisasi pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup serta pengurangan risiko bencana guna mewujudkan pembangunan berkelanjutan; f. Peningkatan tata kelola pemerintahan dalam mendukung pelayanan publik; g. Pemantapan demokratisasi dan kondusivitas wilayah. Penetapan kebijakan pembangunan daerah telah memperhatikan keterkaitan antar sektor dan antar wilayah secara lebih efektif dan efisien IV - 5


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

guna mengurangi disparitas antar wilayah dengan optimalisasi rencana tata ruang dan pola pemanfaatan ruang. Adapun Strategi Pembangunan Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 yang ditempuh adalah sebagai berikut : a. Mempercepat penurunan angka kemiskinan dan pengangguran serta mendukung pencapaian target MDGs Tahun 2015 melalui pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat, perluasan kesempatan kerja dan berusaha, pemberdayaan masyarakat serta pengembangan kemitraan utamanya pada Kabupaten/Kota dengan tingkat kemiskinan dan pengangguran tinggi. b. Memantapkan ketahanan pangan melalui peningkatan kesejahteraan petani, dukungan perwujudan dalam pencapaian surplus beras nasional, swasembada gula tahun 2013, penyiapan swasembada daging tahun 2014 melalui peningkatan produksi dan produktivitas hasil pertanian dalam arti luas, peningkatan sarana prasarana sumberdaya air, peningkatan kapasitas kelembagaan pengelolaan sumberdaya air berbasis pemberdayaan masyarakat, peningkatan sarana prasarana dan kapasitas pengelolaan pengendalian banjir, peningkatan penyediaan air baku dan teknologi pertanian yang diikuti dengan pengendalian alih fungsi lahan. c. Meningkatkan kualitas hidup masyarakat melalui peningkatan mutu, akses, dan tata kelola penyelenggaraan pendidikan, peningkatan akses dan mutu pelayanan kesehatan masyarakat, kualitas dan kuantitas penanganan permasalahan kesejahteraan sosial, optimalisasi program Keluarga Berencana, pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak, optimalisasi peran dan fungsi lembaga ekonomi masyarakat, cakupan pelayanan air bersih dan sanitasi, pengembangan budaya baca masyarakat, serta pelestarian budaya daerah dalam mendukung Visit Jawa Tengah 2013. d. Meningkatkan potensi dan daya saing daerah melalui peningkatan informasi dan peluang investasi, kemandirian pelaku usaha, pemberian akses permodalan dan akses pasar, pemanfaatan bahan baku lokal, peningkatan kewirausahaan pemuda, peningkatan kualitas promosi pariwisata dan pengembangan destinasi wisata, didukung peningkatan kualitas dan kapasitas tenaga kerja, infrastruktur serta optimalisasi pengembangan wilayah berdasarkan rencana tata ruang wilayah. e. Meningkatkan kualitas pengelolaan dan pengendalian lingkungan hidup serta pengurangan risiko bencana melalui pengurangan pencemaran dan atau kerusakan lingkungan, risiko dan dampak terhadap ancaman bencana secara komprehensif serta mempertahankan daya dukung dan daya tampung lingkungan. f.

Memantapkan tata kelola pemerintahan yang baik (good governance) melalui peningkatan kapasitas pemerintahan daerah utamanya pada penataan kelembagaan dan aparatur, optimalisasi reformasi birokrasi, penegakan hukum, peningkatan sistem pengendalian internal pemerintah, peningkatan pengelolaan keuangan daerah, peningkatan pelayanan publik serta pengelolaan dan pemanfaatan aset.

IV - 6


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

g. Memantapkan demokratisasi dan kondusivitas wilayah. Dalam rangka mewujudkan tujuan dan target sasaran pembangunan Jawa Tengah Tahun 2013 serta mendukung pencapaian tujuan pembangunan nasional yang dititikberatkan pada peningkatan daya tahan perekonomian dan kesejahteraan rakyat, sesuai dengan Proritas Nasional yang tertuang dalam RKP Tahun 2013, dan berdasarkan RPJMD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008 â&#x20AC;&#x201C; 2013, isu-isu strategis, hasil evaluasi pelaksanaan RKPD 2011 serta dengan memperhatikan kemampuan keuangan daerah dan tingkat kesenjangan pembangunan baik sektoral, wilayah, dan masyarakat, maka Prioritas Pembangunan Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 ditetapkan sebagai berikut : 1. Menurunkan angka kemiskinan, dengan fokus sasaran : a. Peningkatan pemenuhan kebutuhan layanan dasar; b. Peningkatan kemampuan dan keterampilan penduduk miskin guna meningkatkan akses kesempatan kerja dan usaha; c. Peningkatan sarana dan prasarana dalam rangka meningkatkan aksesibilitas dan kegiatan ekonomi produktif yang berkontribusi terhadap perluasan lapangan kerja. 2. Memantapkan ketahanan pangan, dengan fokus sasaran : a. Peningkatan produksi dan produktivitas tanaman pangan dan hortikultura; perwujudan dukungan dalam pencapaian surplus beras 10 juta ton; perwujudan swasembada gula tahun 2013; perwujudan swasembada daging tahun 2014; peningkatan akses, kualitas, distribusi dan diversifikasi pangan; peningkatan produksi, kualitas dan sarana prasarana perikanan tangkap dan budidaya. b. Pengembangan dan peningkatan jaringan irigasi; peningkatan kapasitas ketersediaan air baku; peningkatan sarana prasarana dan kapasitas pengelolaan pengendalian banjir; serta peningkatan kapabilitas / kemampuan kelembagaan pengelolaan sumber daya air berbasiskan pemberdayaan masyarakat. c. Pengendalian alih fungsi lahan sawah produktif. 3. Meningkatkan kualitas hidup masyarakat, dengan fokus sasaran : a. Peningkatan pembinaan kesiswaan, peningkatan sarana prasarana pendidikan dasar dan menengah terutama untuk pembangunan dan perbaikan ruang kelas dengan kondisi rusak serta peningkatan kualitas dan kualifikasi D4/S1 serta sertifikasi tenaga pendidik; b. Peningkatan kesehatan ibu dan anak serta gizi balita; pemenuhan sarana dan prasarana pelayanan kesehatan dasar dan rujukan; pencegahan, pengendalian dan penanggulangan penyakit menular dan tidak menular; serta peningkatan jangkauan dan pemerataan jaminan pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin dan tidak mampu; c. Penanganan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) terutama meningkatkan pembinaan bagi eks penyandang penyakit sosial, anak dan remaja terlantar, lanjut usia potensial, anak nakal, anak ja-

IV - 7


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

lanan dan eks narkoba, penyandang cacat, Wanita Rawan Sosial Ekonomi dan warga komunitas adat terpencil; d. Optimalisasi program Keluarga Berencana (KB) dalam rangka penurunan DO KB dan unmetneed ; e. Peningkatan kualitas hidup dan perlindungan terhadap perempuan dan anak; f.

Optimalisasi peran dan fungsi lembaga ekonomi masyarakat;

g. Peningkatan akses berkelanjutan terhadap air minum layak dan sanitasi dasar di perkotaan dan perdesaan; h. Pengembangan budaya baca masyarakat; i.

Optimalisasi pembinaan, pelestarian dan pengembangan budaya daerah dalam mendukung Visit Jateng 2013.

4. Meningkatkan potensi dan daya saing daerah peningkatan infrastruktur dengan fokus sasaran :

yang

didukung

a. Peningkatan kemandirian UMKM, IKM, Usaha Dagang Kecil dan Menengah serta koperasi guna peningkatan daya saing produk unggulan daerah dengan pemanfaatan SDM dan bahan baku lokal, pemberian akses permodalan, serta perluasan akses pasar/promosi; b. Peningkatan pemberdayaan pemuda melalui pengembangan kewirausahaan dan kemampuan pengembangan ekonomi produktif dan kreatif di kalangan pemuda; c. Peningkatan sarana dan prasarana destinasi wisata serta promosi pemasaran serta pengembangan potensi keunikan lokal masyarakat dan alam untuk menjadikan atraksi wisata guna mendukung Visit Jateng 2013; d. Peningkatan kompetensi tenaga kerja dan perluasan lapangan kerja sesuai dengan kebutuhan pasar kerja; e. Peningkatan kualitas dan kapasitas infrastruktur guna peningkatan kelancaran aksesibilitas barang dan penumpang serta peningkatan konektivitas antar wilayah dengan fasilitasi pembangunan infrastruktur strategis, peningkatan pembangunan jalan dan jembatan, peningkatan pelayanan transportasi, peningkatan sarana dan prasarana keselamatan lalu lintas jalan, angkutan dan barang serta upaya peningkatan ketersediaan dan pengembangan transportasi massal yang semakin baik; f. Peningkatan fasilitasi penyelesaian pembangunan infrastruktur strategis; g. Pembangunan energi guna meningkatkan daya saing daerah yaitu dengan peningkatan akses masyarakat terhadap listrik. 5. Meningkatkan kualitas pengelolaan dan pengendalian lingkungan hidup serta pengurangan risiko bencana, dengan fokus sasaran : a. Peningkatan fungsi kawasan lindung di luar kawasan hutan dan mata air; rehabilitasi hutan; perlindungan, pengamanan hutan dari pencurian dan kebakaran; pembangunan sumur pantau sebagai upaya konIV - 8


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

servasi air tanah; perluasan dan peningkatan kualitas ruang terbuka hijau; penanganan kerusakan pesisir dan pantai; konservasi habitat vital dengan transplantasi karang; pengendalian pencemaran lingkungan; peningkatan dan pembangunan sarana prasarana pengendalian banjir serta peningkatan penanganan konservasi DAS; b. Penguatan kapasitas kelembagaan penanggulangan bencana dalam rangka optimalisasi penyelenggaraan penanggulangan bencana mulai dari tahap pra bencana, tanggap darurat, dan pasca bencana; c. Rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana; d. Adaptasi dan mitigasi bencana alam dan perubahan iklim; e. Pemetaan daerah rawan tektonik/tsunami; f. Pengembangan Energi Terbarukan. 6. Memantapkan tata kelola pemerintahan yang baik, dengan fokus sasaran : a. Peningkatan kapasitas pemerintah daerah; b. Peningkatan administrasi kependudukan; c. Optimalisasi pemanfaatan aset daerah untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD). 7. Memantapkan demokratisasi dan kondusivitas wilayah, dengan fokus sasaran : a. Pengembangan Wawasan Kebangsaan; b. Kemitraan Pengembangan Wawasan Kebangsaan; c. Pemberdayaan Masyarakat untuk menjaga kamtibmas; d. Peningkatan Pendidikan Politik Masyarakat; e. Peningkatan Kemampuan Linmas dan Ratih; f. Dukungan Fasilitasi dan Orientasi Kesiapan PAM Pilgub 2013; g. Peningkatan Keterampilan Pengamanan Swakarsa. Prioritas Pembangunan Daerah Jawa Tengah Tahun 2013, bersinergi dengan 11 Prioritas Nasional dan 3 Prioritas Lainnya, yang akan menjadi penentu kelancaran pencapaian target dan tujuan pembangunan daerah yang tertuang dalam RPJMD Provinsi Jawa Tengah Tahun 208-2013 dan mendukung tujuan pembangunan nasional yang tertuang dalam RPJMN Tahun 2010-2014.

IV - 9


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013 Gambar 4.1. Skema Alur dan Keterkaitan antara Prioritas Daerah, Pencapaian Misi RPJMD dan Prioritas Nasional STRATEGI

KEBIJAKAN UMUM

ISU STRATEGIS Penurunan Angka Kemiskinan

Peningkatan sinergitas & harmonisasi PRONANGKIS  masyarakat sejahtera

Pemenuhan kebthan dasar, kat pdptn & pengemb kemitraan

Pemantapan Ketahanan Pangan

Optimalisasi pembangunan pertanian  mewujudkan ketahanan pangan

Meningkatkan kualitas, kuantitas dan kontinuitas ketersediaan pangan

Kat kualitas hidup masyarakat mll perluasan cakupan yansosdas

Kat kualitas, kuantitas, & keterjangkauan yansosdas, prog KB

Peningkatan daya saing daerah mll optimalisasi pembangunan infrastruktur & pengembangan teknologi

Kat inf & peluang investasi, kemandirian usaha, pengembangan wisata, kapasitas naker & infrastruktur

Optimalisasi pengelolaan SDA-LH & pengurangan risiko bencana  jud pembangunan berkelanjutan

Mengurangi pencemaran & kerusakan LH, risiko & dampak terhadap ancaman bencana

Kualitas Hidup Masyarakat Potensi & daya saing daerah dan infrastruktur

Pengelolaan SDA-LH dan Risiko Bencana

Tata Kelola Pemerintahan

Demokrasi dan Kondusiwitas Wilayah

Peningkatan tata kelola pemerintahan  pelayanan publik

Pemantapan demokratisasi dan kondusifitas wilayah

Kat etika & budaya politik masy dlm berdemikrasi, penciptaan kondisifitas wilayah

PRIORITAS DAERAH

PRIORITAS NASIONAL

Sinergitas Prioritas Daerah dengan Pencapaian Misi RPJMD & Prioritas Nasional

Kat kapasitas pemda, yan publik, pengelolaan keuangan & asset

4. Penanggulangan kemiskinan

Menurunkan angka kemiskinan

5. Ketahanan pangan

Memantapkan ketahanan pangan

Misi RPJMD Semua Misi

Misi 2

2. Pendidikan Meningkatkan kualitas hidup masyarakat

Misi 3 & 4

Meningkatkan potensi & daya saing daerah didukung peningkatan infrastruktur

Misi 2, 3, 5

8. Energi

Meningkatkan kualitas pengelolaan & pengendalian LH & pengurangan risiko bencana

Misi 5 dan 6

1. Reformasi Birokrasi & Tata Kelola

Memantapkan tata kelola pemerintahan yang baik

Misi 1 & 6

Prioritas Lainnya Bidang Politik, Hukum, Keamanan

Memantapkan demokratisasi dan kondusivitas wilayah

3. Kesehatan Prioritas Lainnya Bidang Kesra

6. Infrastruktur 7. Iklim Investasi & Usaha 8. Energi 11. Kebudayaan, Kreativitas & inovasi tek Prioritas Lainnya Bidang Perekonomian 9. Lingkungan Hidup & Bencana

Pro Poor Sasaran

Pro Growth Pro Job Pro Envinronment

IV - 10

Program / Kegiatan Pembangunan

Misi 6


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Tabel 4.1 Sinergitas Permasalahan, Isu Strategis dan Prioritas Daerah Dalam Pencapaian Misi RPJMD Tahun 2008-2013 dan Prioritas Nasional No

Permasalahan

Isu Strategis

Prioritas Daerah dan Fokus Sasaran RKPD 2013

Pencapaian Misi RPJMD Tahun 2008-2013

Prioritas Nasional dalam RKP Tahun 2013

Strategi Pembangunan Nasional

1

2

3

4

5

6

7

1

Lambatnya penurunan angka kemiskinan disebabkan masih banyaknya penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan; rendahnya terhadap akses pendidikan, kesehatan, kesempatan kerja, berusaha dan permodalan. Hal tersebut ditandai pula dengan masih besarnya beban pemenuhan kebutuhan dasar air bersih, sanitasi, rumah layak huni dan kelayakan kecukupan pangan. a. Belum optimalnya produksi dan produktivitas pertanian dalam arti luas secara kuantitas, kualitas dan kontinuitas serta ketidakpastian pasar produk hasil pertanian. b. Belum optimalnya peningkatan diversifikasi pangan, tingkat kesejahteraan masyarakat petani dan pesisir; serta pengendalian alih fungsi lahan pertanian menjadi lahan non pertanian.

Perlunya percepatan penurunan angka kemiskinan didukung dengan peningkatan pendapatan masyarakat dan upaya pengurangan beban pengeluaran pemenuhan kebutuhan pokok yang semakin meningkat karena fluktuasi harga.

Menurunkan angka kemiskinan, dengan fokus sasaran : a. Peningkatan pemenuhan kebutuhan layanan dasar; b. Peningkatan kemampuan dan keterampilan penduduk miskin guna meningkatkan akses kesempatan kerja dan usaha; c. Peningkatan sarana dan prasarana dalam rangka meningkatkan aksesibilitas dan kegiatan ekonomi produktif yang berkontribusi terhadap perlu-asan lapangan kerja

Semua Misi dalam RPJMD

PN 4 : Penanggulangan Kemiskinan

Pro Poor

Perlunya optimalisasi perwujudan pemantapan ketahanan pangan melalui peningkatan kualitas, kuantitas dan kontinuitas produksi dan produktivitas pertanian dalam arti luas, peningkatan kesejahteraan petani, pengendalian alih fungsi lahan dan peningkatan dukungan sarana prasarana sumber daya air.

Memantapkan ketahanan pangan, dengan fokus sasaran : a. Peningkatan produksi dan produktivitas tanaman pangan dan hortikultura; perwujudan dukungan dalam pencapaian surplus beras 10 juta ton; perwujudan swasembada gula tahun 2013; perwujudan swasembada daging tahun 2014; peningkatan akses, kualitas, distribusi dan diversifikasi pangan; peningkatan produksi, kualitas dan sarana prasarana perikanan tangkap dan budidaya;

Misi 2 : Pembangunan ekonomi kerakyatan berbasis agrobisnis, pertanian, UMKM, dan industri padat karya

PN 5 : Ketahanan Pangan

Pro Poor

2

IV - 11


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Permasalahan

Isu Strategis

Prioritas Daerah dan Fokus Sasaran RKPD 2013

Pencapaian Misi RPJMD Tahun 2008-2013

Prioritas Nasional dalam RKP Tahun 2013

Strategi Pembangunan Nasional

1

2

3

4

5

6

7

c. Belum optimalnya dukungan kinerja jaringan irigasi karena terbatasnya kemampuan pembangun-an jaringan baru, rehabili-tasi terhadap kerusakan jaringan irigasi, kemampuan lembaga pengelola sumber daya air dan tingkat kesadaran masyarakat petani dalam pengelolaan irigasi, upaya penanganan pengendalian banjir, penyediaan air baku untuk pertanian serta penanganan sarana prasarana Jalan Usaha Tani. 3

a. Belum optimalnya kualitas, akses, relevansi dan daya saing serta tata kelola pendidikan; minat baca masyarakat; Pembina-an, pelestarian, dan pengembangan kearifan budaya lokal dalam era globalisasi; kualitas derajat kesehatan; akses pelayanan air bersih dan sanitasi masyarakat; serta cakupan pelayanan KB bagi Pasangan Usia Subur Pra KS dan KS-1.

b. Pengembangan dan peningkatan jaringan irigasi; peningkatan kapasitas ketersediaan air baku; peningkatan sarana prasarana dan kapasitas pengelolaan pengendalian banjir; serta peningkatan kapabilitas / kemampuan kelembagaan pengelolaan sumber daya air berbasiskan pemberdayaan masyarakat; c. Pengendalian alih fungsi lahan sawah produktif

Masih perlunya peningkatan kualitas hidup masyarakat didukung dengan peningkatan kuantitas dan kualitas layanan dasar (kesehatan, pendidikan, sosial, permukiman, air bersih dan sanitasi).

Meningkatkan kualitas hidup masyarakat, dengan fokus sasaran : a. Peningkatan pembinaan kesiswaan, peningkatan sarana prasarana pendidikan dasar dan menengah terutama untuk pembangunan dan perbaikan ruang kelas dengan kondisi rusak serta peningkatan kualitas dan kualifikasi D4/S1 serta sertifikasi tenaga pendidik; b. Peningkatan kesehatan ibu dan anak serta gizi balita; pemenuhan sarana dan prasarana pelayanan kesehatan dasar dan rujukan; pencegahan, pengendalian dan IV - 12

 Misi 3 : Memantapkan kondisi sosial budaya agraris berbasiskan kearifan lokal  Misi 4 : Pengembangan sumber daya manusia berbasis kompetensi secara berkelanjutan

  

PN 2 : Pendidikan PN 3 : Kesehatan Prioritas Lainnya Bidang Kesejahteraan Rakyat

Pro Poor dan Pro Growth


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Permasalahan

Isu Strategis

Prioritas Daerah dan Fokus Sasaran RKPD 2013

Pencapaian Misi RPJMD Tahun 2008-2013

Prioritas Nasional dalam RKP Tahun 2013

Strategi Pembangunan Nasional

1

2

3

4

5

6

7

b. Belum memadainya penanganan terhadap Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) serta peningkatan kualitas hidup dan perlindungan terhadap perempuan dan anak. c. Belum memadainya upaya pembinaan, pelestarian dan pengembangan permuseuman serta benda cagar budaya.

c.

d. e. f. g.

h. i.

penanggulangan penyakit menular dan tidak menular; serta peningkatan jangkauan dan pemerataan jaminan pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin dan tidak mampu; Penanganan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) terutama meningkatkan pembinaan bagi eks penyandang penyakit sosial, anak dan remaja terlantar, lanjut usia potensial, anak nakal, anak jalanan dan eks narkoba, penyandang cacat, Wanita Rawan Sosial Ekonomi dan warga komunitas adat terpencil; Optimalisasi program Keluarga Berencana (KB) dalam rangka penurunan DO KB dan unmetneed; Peningkatan kualitas hidup dan perlindungan terhadap perempuan dan anak; Optimalisasi peran dan fungsi lembaga ekonomi masyarakat; Peningkatan akses berkelanjutan terhadap air minum layak dan sanitasi dasar di perkotaan dan perdesaan; Pengembangan budaya baca masyarakat; Optimalisasi pembinaan, pelestarian dan pengembangan budaya daerah dalam mendukung Visit Jateng 2013

IV - 13


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Permasalahan

Isu Strategis

Prioritas Daerah dan Fokus Sasaran RKPD 2013

Pencapaian Misi RPJMD Tahun 2008-2013

Prioritas Nasional dalam RKP Tahun 2013

Strategi Pembangunan Nasional

1

2

3

4

5

6

7

4

a. Masih tingginya penggunaan bahan baku impor pada proses produksi dan belum optimalnya informasi potensi dan peluang investasi, kualitas produk, akses permodalan dan perluasan pasar, serta kualitas manajemen dan SDM pengelola Koperasi dan UMKM. b. Belum mantapnya jiwa kewirausahaan dan kemampuan pengembangan ekonomi produktif dan kreatif di kalangan pemuda. c. Masih terbatasnya promosi dan jejaring pariwisata; aksesibilitas, amenitas, atraksi, dan aktivitas pariwisata untuk meningkatkan kunjungan dan lama tinggal wisatawan. d. Belum memadainya kapasitas tenaga kerja sesuai tuntutan pasar kerja, perluasan kesempatan kerja dan berusaha untuk penyerapan tenaga kerja, peningkatan kesejahteraan dan perlindungan tenaga kerja.

Pentingnya peningkatan potensi dan daya saing daerah dengan dukungan kualitas dan kapasitas tenaga kerja, infrastruktur (jalan, jembatan, elektrifikasi, dan layanan transportasi) serta optimalisasi pengembangan wilayah berdasarkan rencana tata ruang wilayah.

Meningkatkan potensi dan daya saing daerah yang didukung peningkatan infrastruktur dengan fokus sasaran : a. Peningkatan kemandirian UMKM, IKM, Usaha Dagang Kecil dan Menengah serta koperasi guna peningkatan daya saing produk unggulan daerah dengan pemanfaatan SDM dan bahan baku lokal, pemberian akses permodalan, serta perluasan akses pasar/promosi; b. Peningkatan pemberdayaan pemuda melalui pengembangan kewirausahaan dan kemampuan pengembangan ekonomi produktif dan kreatif di kalangan pemuda; c. Peningkatan sarana dan prasarana destinasi wisata serta promosi pemasaran serta pengembangan potensi keunikan lokal masyarakat dan alam untuk menjadikan atraksi wisata guna mendukung Visit Jateng 2013; d. Peningkatan kompetensi tenaga kerja dan perluasan lapangan kerja sesuai dengan kebutuhan pasar kerja; e. Peningkatan kualitas dan kapasitas infrastruktur guna peningkatan kelancaran aksesibilitas barang dan penumpang serta peningkatan konektivitas antar wilayah dengan fasilitasi pembangunan

 Misi 2 : Pembangunan ekonomi kerakyatan berbasis agrobisnis, pertanian, UMKM, dan industri padat karya  Misi 3 : Memantapkan kondisi sosial budaya agraris berbasiskan kearifan lokal  Misi 5 : Peningkatan perwujudan pembangunan fisik dan infrastruktur

IV - 14

   

PN 6 : Infrastruktur PN 7 : Iklim Investasi dan Usaha PN 8 : Energi PN 11 : Kebudayaan, Kreativitas dan Inovasi Teknologi Prioritas Lainnya Bidang Perekonomian

Pro Growth dan Pro Job


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Permasalahan

Isu Strategis

Prioritas Daerah dan Fokus Sasaran RKPD 2013

Pencapaian Misi RPJMD Tahun 2008-2013

Prioritas Nasional dalam RKP Tahun 2013

Strategi Pembangunan Nasional

1

2

3

4

5

6

7

PN 8 : Energi PN 9 : Lingkungan Hidup dan Bencana

Pro Environment

e. Belum optimalnya kualitas & kapasitas prasarana jalan dan jembatan, sarana prasarana, pelayanan dan sistem jaringan transportasi. f. Belum selesainya pembangunan Bandara Internasional Ahmad Yani Semarang, Jalan Tol Semarang-Solo, Jalan Tol Pantura, Double Track, JJLS, Pelabuhan Tanjung Emas termasuk peningkatan Pelabuhan/ Terminal Kendal, rintisan pem-bangunan PLTU Batang, PLTU Cilacap dan PLTP Ungaran untuk pengembangan interkoneksi Jawa – Madura - Bali sebagai infrastruktur strategis penggerak utama dan pendukung MP3EI. 5.

a. Masih adanya kerusakan hutan dan lahan, pesisir dan pantai, Daerah Aliran Sungai (DAS), dan peningkat-an pencemaran serta penggunaan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3).

infrastruktur strategis, peningkatan pembangunan jalan dan jembatan, peningkatan pelayanan transporttasi, peningkatan sarana dan prasarana keselamatan lalu lintas jalan, angkutan dan barang serta upaya peningkatan ketersediaan dan pengembangan transportasi massal yang semakin baik; f. Peningkatan fasilitasi penyelesaian pembangunan infrastruktur strategis; g. Pembangunan energi guna meningkatkan daya saing daerah yaitu dengan peningkatan akses masyarakat terhadap listrik

Peningkatan kualitas pengelolaan dan pengendalian lingkungan hidup serta pengurangan risiko bencana.

Meningkatkan kualitas pengelo-laan dan pengendalian lingkungan hidup serta pengurangan risiko bencana, dengan fokus sasaran : a. Peningkatan fungsi kawasan lindung diluar kawasan hutan dan mata air; rehabilitasi hutan; perlindungan, pengamanan hutan dari pencurian IV - 15

 Misi 5 : Peningkatan perwujudan pembangunan fisik dan infrastruktur  Misi 6 : Mewujudkan

 


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Permasalahan

Isu Strategis

Prioritas Daerah dan Fokus Sasaran RKPD 2013

Pencapaian Misi RPJMD Tahun 2008-2013

Prioritas Nasional dalam RKP Tahun 2013

Strategi Pembangunan Nasional

1

2

3

4

5

6

7

b. Masih terbatasnya upaya pengurangan risiko bencana dan antisipasi perubahan iklim serta penanganan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana secara komprehensif.

b.

c. d. e. f. 6

a. Belum mantapnya pelaksanaan Tata Kelola Pemerintahan daerah yang baik (good governance), kelembagaan aparatur, keseimbangan struktur aparatur teknis dan administrasi,

Perlunya pemantapan tata kelola pemerintahan yang baik (good governance) dengan optimalisasi reformasi birokrasi, peningkatan pelayanan publik, pene-

dan kebakaran; pembangunan sumur pantau sebagai upaya konservasi air tanah; perluasan dan peningkatan kualitas ruang terbuka hijau; penanganan kerusakan pesisir dan pantai; konservasi habitat vital dengan transplantasi karang; pengendalian pencemaran lingkungan; peningkatan dan pembangunan sarana prasarana pengendalian banjir serta peningkatan penanganan konservasi DAS; Penguatan kapasitas kelembagaan penanggulangan bencana dalam rangka optimalisasi penyelenggaraan penanggulangan bencana mulai dari tahap pra bencana, tanggap darurat, dan pasca bencana; Rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana; Adaptasi dan mitigasi bencana alam dan perubahan iklim; Pemetaan daerah rawan tektonik/tsunami; Pengembangan Energi Terbarukan

Memantapkan tata kelola pemerintahan yang baik, dengan fokus sasaran : a. Peningkatan kapasitas pemda daerah; b. Peningkatan administrasi kependudukan;

IV - 16

kondisi aman dan rasa aman dalam kehidupan masyarakat yang berkeadilan dan terjamin kepastian hukum

ď&#x201A;ˇ Misi 1 : Mewujudkan pemerintahan yang bersih dan profesional serta sikap responsif aparatur sebagai pelayan

PN 1 : Reformasi birokrasi dan tata kelola

Mendukung pada pro poor, pro growth, pro job, pro environment


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Permasalahan

Isu Strategis

Prioritas Daerah dan Fokus Sasaran RKPD 2013

Pencapaian Misi RPJMD Tahun 2008-2013

Prioritas Nasional dalam RKP Tahun 2013

Strategi Pembangunan Nasional

1

2

3

4

5

6

7

b.

c.

d.

e.

pengelolaan dan pemanfaatan aset daerah, dan sistem pengendalian internal pemerintah. Belum maksimalnya sinergitas perencanaan pusat dan daerah; pemanfaatan hasil pengendalian dan monitoring evaluasi; serta hasil penelitian yang mendukung pembangunan daerah. Belum memadainya pengelolaan administrasi kependudukan dan ketrampilan calon transmigran sesuai dengan daerah tujuan transmigrasi. Belum maksimalnya pola pembibitan dan pembinaan atlet olah raga serta kurang memadainya kuantitas dan kualitas sarana prasarana olahraga. Belum berjalannya secara maksimal sistem pelayanan kearsipan dan peningkatan kapasitas perpustakaan serta tenaga arsiparis.

gakan hukum, pengelolaan dan pemanfaatan aset.

c.

Optimalisasi pemanfaatan aset daerah untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD))

IV - 17

masyarakat


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Permasalahan

Isu Strategis

Prioritas Daerah dan Fokus Sasaran RKPD 2013

Pencapaian Misi RPJMD Tahun 2008-2013

Prioritas Nasional dalam RKP Tahun 2013

Strategi Pembangunan Nasional

1

2

3

4

5

6

7

Perlunya pemantapan Demokratisasi dan kondusivitas wilayah melalui peningkatan kesadaran politik masyarakat dalam berdemokrasi, kualitas dan kuantitas aparatur pendukung kamtibmas serta

Memantapkan demakratisasi dan kondusivitas wilayah, dengan fokus sasaran: a. Pengembangan Wawasan Kebangsaan; b. Kemitraan Pengembangan Wawasan Kebangsaan; c. Pemberdayaan Masyarakat untuk menjaga kamtibmas; d. Peningkatan Pendidikan Politik

f.

g.

h.

i.

7.

a. b.

Belum optimalnya upaya pemberdayaan masyarakat akibat keterbatasan kapasitas kader pemberdayaan masyarakat dan pengembangan teknologi tepat guna. Belum efektifnya harmonisasi penyediaan data statistik untuk perencanaan pembangunan. Masih terbatasnya penyebarluasan informasi kebijakan dan hasilhasil pembangunan dalam rangka keterbukaan informasi publik. Belum optimalnya tertib administrasi pertanahan, penyelesaian sengketa pertanahan, dan akses pengelolaan pertanahan bagi masy kurang mampu. Belum optimalnya upaya mewujudkan kondusivitas wilayah, Belum optimalnya kesadaran politik masyarakat dalam kehidupan berdemokrasi.

IV - 18

Misi 6 : Mewujudkan kondisi aman dan rasa aman dalam kehidupan masyarakat yang berkeadilan dan terjamin kepastian hukum

Prioritas Lainnya Bidang Politik, Hukum, Keamanan

Mendukung pada pro poor, pro growth, pro job, pro environment


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

No

Permasalahan

Isu Strategis

Prioritas Daerah dan Fokus Sasaran RKPD 2013

Pencapaian Misi RPJMD Tahun 2008-2013

Prioritas Nasional dalam RKP Tahun 2013

Strategi Pembangunan Nasional

1

2

3

4

5

6

7

partisipasi masyarakat dalam mewujudkan kondusivitas wilayah

Masyarakat; e. Peningkatan Kemampuan Linmas dan Ratih; f. Dukungan Fasilitasi dan Orientasi Kesiapan PAM Pilgub 2013; g. Peningkatan Keterampilan Pengamanan Swakarsa.

IV - 19


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Sebagai upaya mendukung pencapaian sasaran Prioritas Pembangunan Daerah, maka ditetapkan Rencana Prioritas Program/Kegiatan Pembangunan Daerah Tahun 2013 yang bersifat strategis, dapat dirasakan langsung dampaknya oleh masyarakat, berdampak signifikan pada pencapaian target pembangunan daerah, serta lintas sektor dan lintas wilayah sebagai berikut: 1. Sebagai upaya untuk menurunkan angka kemiskinan di Jawa Tengah, prioritas program yang mendukung meliputi : a. Program Akses Pelayanan Kesehatan Masyarakat, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan jaminan pelayanan bagi masyarakat miskin melalui program Jamkesmas dan Jamkesda; b. Program Perbaikan Gizi Masyarakat, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan penjaringan dan penanganan kasus gizi kurang dan gizi buruk; c. Program Pendidikan Dasar, dengan kegiatan prioritas yaitu kesinambungan pendampingan Biaya Operasional Sekolah; d. Program Pendidikan Menengah, dengan kegiatan prioritas yaitu Pemberian beasiswa bagi keluarga kurang mampu; e. Program Pendidikan Non Formal dan Informal, dengan kegiatan prioritas yaitu pendidikan kesetaraan, pendidikan kemasyarakatan, dan kewirausahaan desa; f. Program Peningkatan Kinerja Pengelolaan Air Minum dan Sanitasi, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan akses air minum dan sanitasi bagi Rumah Tangga Miskin (RTM) di perkotaan dan perdesaan; g. Program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Pesisir, dengan kegiatan prioritas yaitu pemberdayaan ekonomi masyarakat pesisir untuk wanita pesisir, taruna pesisir, dan nelayan; h. Program Pelayanan KB, dengan kegiatan prioritas yaitu pelayanan MOP dan MOW; i. Program Pemberdayaan Fakir Miskin, Komunitas Adat Terpencil (KAT) dan PMKS Lainnya, dengan kegiatan prioritas yaitu bantuan sosial (Usaha Ekonomi Produktif/UEP) bagi Wanita Rawan Sosial Ekonomi dan Keluarga Rawan Sosial Ekonomi; j. Program Ketahanan Pangan, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan pemenuhan kecukupan energi dan diversifikasi konsumsi pangan; k. Program Peningkatan Kesempatan Kerja, dengan kegiatan 1) pembinaan masyarakat penganggur melalui pengembangan kewirausahaan; 2) pelayanan, penempatan, pembinaan dan pemberdayaan tenaga kerja dalam dan luar negeri; 3) Peningkatan penempatan melalui mekanisme AKL, AKAD dan AKAN. 2. Dalam rangka memantapkan ketahanan pangan di Jawa Tengah, prioritas program yang mendukung meliputi : a. Program Peningkatan Ketahanan Pangan, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) peningkatan produksi dan produktivitas tanaman pangan; 2) penanaman dan intensifikasi tebu dengan varietas unggul baru; IV - 20


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

3) peningkatan produksi peternakan; 4) pengembangan ketersediaan dan kemandirian pangan masyarakat guna mempertahankan ketersediaan pangan; 5) pengembangan diversifikasi konsumsi dan penganeka-ragaman pangan; b. Program Pengembangan Agribisnis, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) peningkatan produksi dan produktivitas hortikultura; 2) peningkatan produksi dan produktivitas perkebunan kopi dan kelapa; 3) penyediaan bibit ternak sapi potong, sapi perah, dan kambing; 4) peningkatan produksi semen beku; 5) pengendalian penyakit hewan menular strategis (PHMS) dan peningkatan fasilitas kesehatan hewan; c. Program Peningkatan Kesejahteraan Petani, dengan kegiatan prioritas yaitu pemberdayaan petani melalui optimaliasi pemberdayaan kelembagaan petani; d. Program Pengembangan Perikanan Budidaya, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan produksi perikanan budidaya; e. Program Pengembangan Perikanan Tangkap, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan produksi perikanan tangkap; f. Program Optimalisasi Pengolahan dan Pemasaran Produksi Perikanan, dengan kegiatan yaitu prioritas pembinaan Unit Pengolah Ikan ekspor, pengembangan Gemar Ikan; g. Program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Pesisir, dengan kegiatan prioritas yaitu pemberdayaan ekonomi masyarakat untuk wanita pesisir dan taruna pesisir; h. Program Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi, Rawa serta Jaringan Pengairan Lainnya, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Pembangunan jaringan irigasi baru; 2) Rehabilitasi dan peningkatan ja-ringan irigasi; 3) Operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi; dan 3) Peningkatan irigasi partisipatif dan kelembagaan irigasi; i. Program Penyediaan Dan Pengolahan Air Baku, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1). Perbaikan dan pembangunan prasarana dan sarana air baku melalui pembangunan Embung; dan 2) Fasilitasi pembangunan Waduk Jatibarang dan rintisan pembangunan waduk/embung baru; j. Program Pengendalian Banjir dan Pengamanan Pantai, dengan prioritas kegiatan yaitu : 1) Perbaikan dan pembangunan prasarana dan sarana pengendalian banjir utamanya di WS Bodri Kuto; 2) Fasilitasi pengendalian banjir utamanya di WS Bengawan Solo, S. Juwana dan wilayah pertanian; dan 3) Peningkatan kapasitas kelembagaan pengelolaan sumber daya air; k. Program Pemanfaatan Ruang dan Pengendalian Tata Ruang, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan kinerja pengendalian pemanfaatan ruang.

IV - 21


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

3. Sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat Jawa Tengah, maka prioritas program yang mendukung upaya pencapaian tersebut meliputi : a. Program Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Pengembangan sarpras PAUD; 2) Pengembangan PAUD Unggulan; 3) Penyediaan alat permainan edukatif; b. Program Pendidikan Dasar, dengan kegiatan prioritas yaitu: 1) Peningkatan pendampingan Biaya Operasional Sekolah; 2) Rehabilitasi ruang kelas rusak; 3) Pembangunan gedung perpustakaan; 4) Penyediaan alat laboratorium IPA SMP dan Olimpiade Sains serta olahraga siswa SD/MI; 5) Pengembangan kantin sehat SD/MI dan SMP/MTs; c. Program Pendidikan Menengah, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Pemberian beasiswa bagi keluarga kurang mampu; 2) Rehabilitasi Gedung SMA/SMK; 3) Pembangunan ruang kelas baru SMK; 4) Pembangunan laboratorium IPA SMA/SMK, pembangunan Tempat Uji Kompetensi, olim-piade Sains dan olahraga siswa SMA/SMK; 5) Pengembangan/Pengelolaan RSBI/SBI; d. Program Pendidikan Non Formal dan Informal, dengan kegiatan prioritas yaitu: 1) Penyelenggaraan pendidikan kesetaraan (Paket A, B dan C); 2) Pengembangan / penguatan Desa Vokasi; 3) Pendidikan kemasyarakatan; dan 4) Pelestarian melek huruf; e. Program Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Peningkatan kualifikasi S1/D4 pendidik; 2) Peningkatan Sertifikasi Guru; 3) Peningkatan Kompetensi Pendidik; dan 4) Peningkatan kesejahteraan Guru Wiyata Bhakti; f. Program Perbaikan Gizi Masyarakat, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan penjaringan, pencegahan, dan penanganan kasus gizi kurang dan gizi buruk termasuk upaya pencegahan stunting (balita pendek); g. Program Akses Pelayanan Kesehatan Masyarakat, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan jaminan pelayanan bagi masyarakat miskin melalui program Jamkesmas dan Jamkesda, peningkatan kesehatan ibu dan anak serta pemenuhan sarana dan prasarana pelayanan kesehatan dasar dan rujukan; h. Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit, dengan kegiatan prioritas yaitu surveillance, pencegahan, pengendalian dan penanggulangan penyakit menular termasuk Kejadian Luar Biasa (KLB)/ bencana; i. Program Pembinaan Eks Penyandang Penyakit Sosial (Eks NAPI, PSK, NARKOBA dan Penyakit Sosial Lainnya), dengan kegiatan prioritas Penjaringan dan Pendampingan Sosial bagi PGOT dan kelompok rentan lainnya; j. Program Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial, dengan kegiatan prioritas yaitu penanganan dan pemberian bantuan sosial (Usaha Ekonomis

IV - 22


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Produktif) terhadap Penyandang cacat, anak nakal, anak jalanan dan eks narkoba; k. Program Pemberdayaan Fakir Miskin, Komunitas Adat Terpencil (KAT) dan PMKS Lainnya, dengan kegiatan prioritas yaitu pemberian pelatihan dan ketrampilan serta bantuan sosial (UEP) bagi Wanita Rawan Sosial Ekonomi; l. Program Pelayanan KB, dengan kegiatan prioritas yaitu penurunan angka DO KB, Unmetneed serta peningkatan jumlah PLKB; m. Program Keserasian Kebijakan Peningkatan Kualitas Perempuan dan Anak, dengan kegiatan prioritas yaitu Fasilitasi dan advokasi penyusunan kebijakan responsif gender dan anak dalam dokumen perencanaan dan kebijakan lainnya; n. Program Pelembagaan Pengarusutamaan Gender dan Anak, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan serta penguatan kelembagaan PUG dan PUHA di Provinsi dan Kabupaten/Kota; o. Program Peningkatan Kualitas Hidup dan Perlindungan Perempuan dan Anak, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Peningkatan pemenuhan pelayanan kebutuhan dasar bagi perempuan dan anak; 2) Peningkatan kualitas hidup perempuan dan anak di segala bidang pembangunan yang diarahkan pada upaya pencapaian MDGs; dan 3) Percepatan pencapaian Standar Pelayanan Minimal Layanan Terpadu Korban Kekerasan, dan Penyelenggaraan perlindungan korban kekerasan dan trafficking serta kelompok rentan lainnya; p. Program Penguatan Kelembagaan Masyarakat, dengan kegiatan prioritas yaitu pengembangan Lembaga Ekonomi Masyarakat/LEM; q. Program Peningkatan Kinerja Pengelolaan Air Minum dan Sanitasi, dengan kegiatan prioritas yaitu pelayanan air bersih dan sanitasi bagi Rumah Tangga Miskin (RTM) di perkotaan dan perdesaan; r. Program Pengembangan Budaya Baca, dengan kegiatan prioritas yaitu pengembangan pojok baca; s. Program Pembinaan dan Peningkatan Kapasitas Perpustakaan, dengan kegiatan prioritas yaitu pengembangan perpustakaan dan penyediaan mobilitas layanan masyarakat, utamanya masyarakat pedesaan (1 unit mobil pintar); t. Program Pembinaan Tradisi dan Pengembangan Nilai Kekayaan dan Keragaman Budaya, dengan kegiatan prioritas yaitu Pembinaan Seni dan Budaya serta Permuseuman, Pelestarian dan Pengembangan Benda Cagar Budaya serta Promosi Seni dan Budaya. 4. Guna meningkatkan potensi dan daya saing daerah Jawa Tengah yang didukung dengan peningkatan infrastruktur, maka program prioritas yang mendukung meliputi: a. Program Penguatan kapasitas Kelembagaan, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Penilaian Kesehatan Koperasi Simpan Pinjam (KSP)/Unit Simpan Pinjam (USP); dan 2) Peningkatan Koperasi Berkualitas;

IV - 23


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

b. Program Pengembangan Diversifikasi Usaha dan Peningkatan Daya Saing, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Promosi, pameran, kontak dagang, pasar rakyat, temu usaha; 2) Penguatan jaringan usaha bidang ritel; 3) Fasilitasi sertifikasi HKI produk UMKM; dan 4) Fasilitasi akses ijin kesehatan usaha; c. Program Pengembangan Permodalan dan Jaringan Usaha, dengan kegiatan prioritas yaitu: 1) Penguatan pendampingan Bussines Development Services (BDS); dan 2) Bantuan peralatan; d. Program Peningkatan Produktivitas, Pemasaran Dan Jaringan Usaha, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Bimbingan teknik produksi dan 2) Pengembangan kualitas ragam corak desain batik; e. Program Promosi dan Investasi, dengan kegiatan prioritas Promosi dalam dan luar negeri dan fasilitasi kerjasama penanaman modal; f. Program Peningkatan Iklim dan Realisasi Investasi, dengan kegiatan prioritas Peningkatan Kinerja PTSP Provinsi dan Kabupaten/Kota; g. Program Peningkatan Perlindungan Konsumen dan Pengamanan Perdagangan, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan perlindungan konsumen, peningkatan pengawasan barang beredar dan kemetrologian; h. Program Pengembangan IKM Berbasis Pada Sumber Daya Lokal, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan dan pengembangan industri alternatif berbasis sumber daya lokal, peningkatan mutu, standarisasi produk IKM dan pengembangan IKM lintas Kabupaten/Kota; i. Program Peningkatan Kemampuan Teknologi Industri, dengan kegiatan prioritas yaitu penerapan teknologi informasi networking industri perdagangan; j. Program Pengembangan Sentra/Klaster Industri Potensial, dengan kegiatan prioritas yaitu pengembangan klaster tekstil dan produk tekstil, makanan olahan, kayu olahan, otomotif, logam dan pengembangan sentra IKM produk unggulan berbasis sumber daya lokal; k. Program Pengembangan dan Pemberdayaan Pemuda, dengan kegiatan prioritas peningkatan kewirausahaan pemuda berbasis klaster dan pembinaan SP3; l. Program Pemasaran Pariwisata, dengan kegiatan prioritas guna menyongsong Visit Jawa Tengah 2013 yaitu : 1) Peningkatan Promosi Pariwisata di Dalam dan Luar Negeri; 2) Peningkatan Kualitas Promosi dan Informasi Dalam Pemasaran Pariwisata; m. Program Pengembangan Destinasi Pariwisata, dengan kegiatan prioritas yaitu Pengembangan potensi keunikan lokal masyarakat dan alam menjadi atraksi wisata; n. Program Peningkatan Kualitas dan Produktivitas Tenaga Kerja, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Pengadaan sarana dan prasarana pelatihan dan ketrampilan bagi calon tenaga kerja di BLK; 2) Peningkatan kompetensi pengelola tenaga kepelatihan, dan instruktur lembaga penyelenggara pelatihan pemerintah (BLK/LLK) dan swasta (LPK IV - 24


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

swasta/LPK perusahaan); 3) Pengadaan sarana dan prasarana pelatihan serta ketrampilan bagi calon tenaga kerja di BLK; 4) Pemagangan dalam dan luar negeri; dan 5) Peningkatan produktivitas tenaga kerja; o. Program Peningkatan Kesempatan Kerja, dengan kegiatan prioritas yaitu Peningkatan kualitas informasi pasar kerja dan penyelenggaraan bursa kerja, serta peningkatan kerjasama antara lembaga bursa kerja dengan industri perusahaan; p. Program Perlindungan dan Pengembangan Lembaga Ketenagakerjaan, dengan kegiatan prioritas yaitu peningkatan peran LKS Tripartit, LKS Bipartit dan Dewan Pengupahan Provinsi maupun Kabupaten/Kota agar dapat menciptakan hubungan industrial yang harmonis; q. Program Pembangunan/Peningkatan Jalan dan Penggantian Jembatan, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Fasilitasi Penyelesaian Pembangunan jalan akses menuju terminal penumpang baru Bandara A. Yani, Jaringan Jalan Lintas Selatan (JJLS); 3) Peningkatan jalan dan jembatan di kawasan pendukung perekonomian, peningkatan kondisi prasarana jalan di wilayah timur Jawa Tengah, kawasan perbatasan antar provinsi, kerusakan dan pengurangan resiko di kawasan rawan bencana alam dan aksesibilitas Pantura â&#x20AC;&#x201C; Pansela; 4) Peningkatan upaya debottlenecking (pelebaran) utamanya pada koridor yang pesat pertumbuhan transportasinya; serta 5) Fasilitasi Pembangunan Jalan Tol Trans Jawa (Semarang-Batang, Batang-Pemalang, Pemalang-Pejagan, Semarang-Solo, Solo-Mantingan); r. Program Pengembangan Perhubungan Udara, dengan kegiatan fasilitasi prioritas yaitu fasilitasi Pengembangan Bandara A.Yani, Pengembangan Bandara Dewandaru Karimunjawa dan upaya peningkatan layanan serta keselamatan penerbangan; s. Program Pengembangan Perhubungan Laut, dengan kegiatan fasilitasi prioritas yaitu : 1) Fasilitasi Pengembangan/modernisasi kawasan pelabuhan Tanjung Emas dengan Terminal Kendal; 2) Operasionalisasi Kapal Cepat Kartini dan Kemujan; dan 3) Fasilitasi pengembangan transportasi Kawasan Karimunjawa; t. Program Pengembangan Perhubungan Darat, dengan kegiatan fasilitasi prioritas yaitu: 1) Fasilitasi Pembangunan rel ganda (double track) Kereta Api Lintas Utara Jawa (Pekalongan-Semarang, Semarang-Bojonegoro); 2) Peningkatan dan Pengembangan keselamatan lalu lintas dan angkutan jalan; dan 3) Peningkatan transportasi massal utamanya BRT di Kawasan Kedungsepur dan Subosukowonosraten; u. Program Ketenagalistrikan dan Migas, dengan kegiatan prioritas yaitu Peningkatan Rasio Elektrifikasi serta Pengembangan sarana dan prasarana kelistrikan untuk daerah terpencil dan belum berlistrik.

IV - 25


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

5. Guna meningkatkan kualitas pengelolaan dan pengendalian lingkungan hidup serta pengurangan risiko bencana untuk menjaga keberlanjutan, program yang mendukung meliputi : a. Program Rehabilitasi Hutan dan Lahan, dengan kegiatan prioritas yaitu Fasilitasi bantuan bibit tanaman kehutanan dan Multi Purpose Trees Spesies (MPTS) untuk rehabilitasi lahan; b. Program Pemanfaatan Potensi Sumber Daya Hutan, dengan kegiatan prioritas yaitu pemantapan pengendalian penatausahaan hasil hutan dan pemanfaatan hutan; c. Program Rehabilitasi, Perlindungan dan Konservasi Hutan, dengan kegiatan prioritas yaitu pengembangan Tahura dan Kebun Raya sebagai kawasan konservasi; d. Program Pemberdayaan Masyarakat Sekitar Hutan, dengan kegiatan prioritas yaitu pembangunan daerah penyangga kawasan konservasi, pengendalian pengelolaan hutan lindung, dan peningkatan partisipasi masyarakat dalam pengelolaan hutan secara lestari di sekitar kawasan hutan; e. Program Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Hidup, dengan kegiatan prioritas yaitu penghitungan daya dukung 4 DAS/Sub DAS serta peningkatan kinerja pelaku usaha dan kegiatan dalam pengelolaan air limbah; f. Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Peningkatan tutupan lahan pada kawasan lindung di luar kawasan hutan dan daerah tangkapan air; 2) Penyediaan bibit tanaman konservasi bagi masyarakat; 3) Konservasi kawasan Karst; 4) Pengembangan usaha tani konservasi lahan kritis, DAS dan tangkapan waduk; dan 5) perlindungan, pengamanan hutan dengan menurunkan pencurian hasil hutan dan kebakaran hutan g. Program Pengembangan Jasa Lingkungan Kawasan-Kawasan Konservasi Laut dan Hutan, dengan kegiatan prioritas yaitu penanganan kerusakan area ekosistem di 6 Sub DAS/DAS di Jawa Tengah; h. Program Rehabilitasi dan Pemulihan Cadangan Sumber Daya Alam, dengan kegiatan prioritas yaitu: 1) Pembangunan sabuk pantai; 2) Pembangunan Sumur Pantau; dan 3) Penanaman Mangrove; i. Program Peningkatan Ruang Terbuka Hijau, dengan kegiatan prioritas perluasan dan peningkatan kualitas RTH; j. Program Rehabilitasi dan Konservasi Sumberdaya Kelautan dan Perikanan, dengan kegiatan prioritas yaitu transplantasi karang; k. Program Pengelolaan dan Konservasi Sungai, Danau dan Sumber Daya Air Lainnya, dengan kegiatan prioritas yaitu pembangunan dan perbaikan prasarana dan sarana konservasi Sumber Daya Air terutama pada DAS kritis; l. Program Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana, dengan kegiatan prioritas yaitu : 1) Mitigasi dan adaptasi terhadap bencana

IV - 26


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

alam; 2) Penguatan kapasitas kelembagaan; dan 3) Rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana; m. Program Pengendalian Banjir dan Pengamanan Pantai, dengan prioritas kegiatan yaitu Peningkatan pengamanan pantai kritis; n. Program Pengembangan Mitigasi Bencana Alam dan Geologi, dengan kegiatan Pemetaan Daerah Rawan Tektonik; o. Program Ketenagalistrikan dan Migas, dengan kegiatan prioritas yaitu Pengembangan pemanfaatan dan diversifikasi potensi energi alternatif seperti pengembangan biomassa dan biofuel. 6. Dalam rangka memantapkan tata kelola pemerintahan yang baik, maka program yang mendukung meliputi : a. Program Penyelenggaraan Pemerintahan Umum, dengan prioritas yaitu Peningkatan kapasitas sumber daya aparatur; kelembagaan; perencanaan, pengendalian dan monitoring evaluasi; penganggaran; dan pengawasan; b. Program Penataan Administrasi Kependudukan, dengan kegiatan prioritas yaitu pelaksanaan e-KTP dan penertiban Akte Kelahiran di Kabupaten/Kota; c. Program Pengelolaan Aset Daerah, dengan prioritas yaitu peningkatan pengelolaan, pendayagunaan dan pemanfaatan aset daerah. 7. Dalam rangka memantapkan demokratisasi dan kondusivitas wilayah, maka program yang mendukung meliputi: a. Program Peningkatan Pendidikan Politik Masyarakat, dengan prioritas yaitu Peningkatan partisipasi masyarakat dalam Pemilihan Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah Tahun 2013; Peningkatan partisipasi masyarakat dalam mewujudkan demokrasi; Penguatan sistem dan implementasi Pilkada; serta Pendidikan politik bagi elemen masyarakat. b. Program Penataan Peraturan Perundang-Undangan, dengan prioritas Penyusunan/revisi dan pengesahan Peraturan Daerah Provinsi; Pengawasan pelaksanaan Perda; Pembinaan serta penindakan penegakan Perda Provinsi; Penanganan dan penyelesaian sengketa/perkara hukum dan penghormatan HAM; serta Koordinasi antar lembaga dalam penyelesaian hukum. c. Program Peningkatan Kemampuan Perlindungan Masyarakat dan Rakyat Terlatih, dengan prioritas yaitu Dukungan fasilitasi pengamanan Pilgub Tahun 2013; Orientasi kesiapan pengamanan Pilgub Tahun 2013 bagi Satlinmas; Peningkatan ketrampilan pengamanan swakarsa; serta Fasilitasi kesejahteraan anggota Hansip/Linmas se Jateng. d. Program Pemeliharaan Kamtrantibmas dan Pencegahan Tindak Kriminal, dengan prioritas Peningkatan koordinasi penyelenggaraan kerjasama tramtib di daerah perbatasan; Pengendalian penanganan dan pemeliharaan ketentraman dan ketertiban umum; serta Pengendalian unjuk rasa di lingkungan Provinsi Jawa Tengah.

IV - 27


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

e. Program Pemberdayaan Masyarakat untuk Menjaga Ketertiban Dan Keamanan, dengan prioritas Penguatan ruang publik bagi pencegahan dan penyelesaian konflik dalam rangka ketahanan masyarakat; Peningkatan kapasitas masyarakat sipil dalam penyelesaian konflik social; serta Fasilitasi pemberdayaan Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat (FKDM). 4.3

Prioritas Pengembangan Kewilayahan Jawa Tengah Pengembangan wilayah merupakan upaya meningkatkan keterpaduan program pembangunan antar wilayah dan antar sektor yang berdimensi keruangan, diarahkan untuk mengurangi kesenjangan (aspek pemerataan), meningkatkan pertumbuhan ekonomi wilayah (aspek pertumbuhan), dan mewujudkan kelestarian lingkungan (aspek keberlanjutan), yang didasarkan pada pemanfaatan potensi sumberdaya unggulan secara terpadu dan komprehensif. Pengembangan wilayah Jawa Tengah tertuang dalam Perda Jawa Tengah Nomor 6 Tahun 2010 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2029, bahwa wilayah di Provinsi Jawa Tengah terbagi menjadi 8 sistem wilayah pengembangan (regionalisasi) yaitu Kedungsepur, Wanarakuti, Subosukawonosraten, Bregasmalang, Petanglong, Barlingmascakeb, Purwomanggung, dan Banglor. Cakupan wilayah serta arah pengembangan pada setiap wilayah tersebut adalah sebagai berikut : 1) Kedungsepur Wilayah ini meliputi Kabupaten Kendal, Kabupaten Demak, Kabupaten Semarang (Ungaran), Kota Semarang, Kota Salatiga, dan Kabupaten Grobogan (Purwodadi), dengan fungsi pengembangan sebagai Pusat Pelayanan Lokal, Provinsi, Nasional dan Internasional. Wilayah ini didukung dengan potensi sumber daya alam dan prasarana serta letak yang strategis yang dapat mendorong pertumbuhan sektor industri, pariwisata, tanaman pangan dan perikanan. Strategi pengembangan untuk wilayah ini adalah : a) secara intraregional sebagai pusat distribusi bagi produk dari daerah pedalaman karena berada sekitar jalur Pantura; dan b) secara interregional dan nasional merupakan tempat transit perdagangan dan jasa dari wilayah barat dan timur Jawa serta pulau-pulau lainnya terutama Kalimantan. Arah pengembangan wilayah ini adalah : a) kawasan metropolitan dan menjadi pusat pertumbuhan ekonomi perkotaan utama di Jawa Tengah (karena di dalamnya terdapat Kota Semarang sebagai ibukota Provinsi Jawa Tengah yang diarahkan memiliki pusat kegiatan perdagangan regional); b) Kawasan Strategis Ekonomi (KSE) Kendal yang diarahkan untuk pengelolaan industri dan sektor ekonomi lainnya dengan sistem pengelolaan tertentu; c) kawasan pelabuhan; dan d) kawasan budaya lainnya. Sedangkan untuk pengembangan fasilitas skala nasional dan internasional di wilayah ini, diarahkan pada pengembangan fasilitas perhubungan udara (Bandara), perhubungan laut (Pelabuhan), dan perhubungan darat (Terminal Tipe A), kawasan industri dan pergudangan, fasilitas IV - 28


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

pendidikan pariwisata.

tinggi,

jasa-jasa

keuangan

(perbankan),

dan

simpul

2) Wanarakuti Wilayah ini meliputi Kabupaten Jepara, Kudus dan Pati, dengan fungsi pengembangan sebagai Pusat Pelayanan Lokal, Provinsi dan Nasional. Kota utama pada wilayah ini adalah Kota Kudus, Pati dan Jepara. Sedangkan kota-kota pendukungnya adalah Kota Jati, Juwana, Tayu, dan Pecangaan. Wilayah ini memiliki potensi yang dapat dikembangkan yaitu perairan laut, wisata budaya, produksi perikanan, perkebunan, hutan dan tambang, serta industri khususnya industri kerajinan dan hasil ukiran. Dengan potensi yang dimiliki, pengembangan wilayah ini diarahkan menjadi sentra industri bahari, pertanian, kawasan industri pengolahan dan kawasan industri rokok. Untuk skala provinsi dan nasional, pengembangan fasilitas di wilayah ini diarahkan pada fasilitas perhubungan laut (Pelabuhan) dan darat (Terminal Tipe A), PLTU, kawasan industri dan pergudangan, fasilitas pendidikan tinggi, serta jasa-jasa keuangan (perbankan). 3) Subosukawonosraten Wilayah ini meliputi Kota Surakarta, Kabupaten Boyolali, Sukoharjo, Karanganyar, Wonogiri, Sragen, dan Klaten, dengan fungsi pengembangan sebagai Pusat Pelayanan Lokal, Provinsi, Nasional dan Internasional. Wilayah ini terdiri dari kota-kota utama seperti Surakarta, Boyolali, Sukoharjo, Kartasura, Karanganyar, Tawangmangu, Klaten dan Sragen, serta kota-kota pendukung seperti Ampel, Mojosongo, Jaten, Wonogiri dan Tawangsari. Wilayah ini memiliki potensi sumber daya alam, kesuburan tanah dan obyek wisata yang dapat dikembangkan menjadi sektor unggulan, yaitu sektor pertanian tanaman pangan dan pariwisata. Potensi lainnya adalah sektor industri dan perdagangan. Strategi pengembangan wilayah ini yaitu : a) meningkatkan sarana dan prasarana yang ada seperti sarana terminal bus, bandara, serta prasarana jalan dan kereta api guna mendukung pengembangan sektor unggulan; dan b) mengatasi konflik antarsektor dan antardaerah dalam kegiatan penataan ruang. Arah pengembangan wilayah ini yaitu : a) pengembangan kawasan metropolitan dengan pusat pelayanan di Surakarta; b) pengembangan sektor pertanian tanaman pangan, pariwisata, industri dan perdagangan sebagai sektor unggulan; dan c). pengembangan wilayah perbatasan antara lain melalui kerjasama pengembangan sektor wisata, industri, dan pertanian (Kab. Sukoharjo dan Klaten dengan Kabupaten Gunungkidul, DIY). Sedangkan pengembangan fasilitas untuk skala provinsi dan nasional, diarahkan pada fasilitas perhubungan udara (Bandara) dan darat (Terminal Tipe A, Angkutan Umum Massal), kawasan industri dan pergudangan, fasilitas pendidikan tinggi, serta jasa-jasa keuangan (perbankan) dan simpul pariwisata. IV - 29


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

4) Bregasmalang Wilayah ini meliputi Kabupaten Brebes, Kota Tegal, Kabupaten Tegal (Slawi) dan Kabupaten Pemalang, dengan fungsi pengembangan sebagai Pusat Pelayanan Lokal, Provinsi dan Nasional. Kota utama pada wilayah ini adalah Kota Tegal, Brebes, Slawi, Pemalang, dan kota pendukungnya adalah Adiwerna, Comal. Wilayah ini memiliki potensi yang dapat dikembangkan menjadi sektor unggulan yaitu kehutanan, perkebunan, pertanian, industri skala kecil dan menengah berbasis pertanian, perikanan laut sesuai dengan karakteristik daerah pesisir, dan pariwisata. Pengembangan fisik wilayah ini masih dominan berada di sepanjang jalur pantura yang merupakan jalur akses utama. Pengembangan wilayah ini diarahkan untuk : a) pengembangan sektor-sektor unggulan seperti sektor bahari dan industri pengolahan di Tegal dan sentra industri rumah tangga di Brebes; dan b) pengembangan wilayah perbatasan antara lain melalui kerjasama pengembangan sektor unggulan dan peningkatan akses ke sentra produksi unggulan (Kab. Brebes dengan Kab. Cirebon dan Kuningan, Jawa Barat/Cibening). Untuk skala provinsi dan nasional, pengembangan fasilitas di wilayah ini diarahkan pada fasilitas perhubungan udara (Bandara), laut (Pelabuhan) dan darat (Terminal Tipe A), kawasan industri dan pergudangan, fasilitas pendidikan tinggi, serta jasa-jasa keuangan (perbankan). 5) Petanglong Wilayah ini meliputi Kabupaten Pekalongan, Kabupaten Batang dan Kota Pekalongan dengan fungsi pengembangan sebagai Pusat Pelayanan Lokal dan Provinsi. Wilayah ini meliputi kota utama Batang, Pekalongan, Wiradesa, Kedungwuni dan Kajen, dengan pusat Kota Pekalongan sebagai pusat pelayanan perkotaan bagi wilayah di sekitarnya. Potensi yang dimiliki dan dapat dikembangkan sebagai sektor unggulan adalah wisata alam berupa pantai dan daerah perbukitan sebagai agrowisata, perikanan, dan industri kerajinan batik (Pekalongan adalah pusat batik yang sudah diakui secara nasional dan menjadi penyumbang ekonomi yang cukup signifikan bagi Jawa Tengah). Selain itu, keberadaan Sungai Comal yang melintas di wilayah ini merupakan sumberdaya yang dapat dimanfaatkan untuk irigasi dan pengendalian banjir. Pengembangan fasilitas untuk skala provinsi di wilayah ini diarahkan pada fasilitas perhubungan laut (Pelabuhan), dan darat (jalan dan kereta api), industri (kecil dan kerajinan) dan pergudangan, jasa-jasa keuangan (perbankan) dan simpul pariwisata. 6) Barlingmascakeb Wilayah ini meliputi Kabupaten Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap, dan Kebumen dengan fungsi pengembangan sebagai Pusat Pelayanan Lokal, Provinsi dan Nasional (khusus Cilacap). Kota-kota utama di wilayah ini yaitu Purwokerto, Cilacap, Ajibarang, Wangon, Sokaraja, Banyumas, Purbalingga, Banjarnegara, Bobotsari, Purworejo Klampok, Adipala, Buntu, Maos, Kroya, Gombong, Karanganyar, dan Kebumen, dan IV - 30


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

Kota Purwokerto menjadi pusat pelayanan perkotaan bagi wilayah di sekitarnya. Sedangkan Kota Cilacap merupakan pusat lalu lintas perdagangan internasional dari sisi laut dengan keberadaan pelabuhan Tanjung Intan. Wilayah ini memiliki potensi sumberdaya yang dapat dikembangkan menjadi sektor unggulan yaitu pertanian, pariwisata, pertambangan, perkebunan, kehutanan, perikanan, peternakan, perdagangan, dan industri. Arah pengembangan wilayah ini yaitu : a) pengembangan sektor unggulan terutama sektor pertanian dan agroindustri sebagai basisnya, yang didukung oleh sektor unggulan lainnya seperti pariwisata, pertambangan, perkebunan, kehutanan, perikanan, peternakan, perdagangan, dan industri; b) pengembangan Kota Cilacap sebagai pusat pertumbuhan pantai selatan untuk basis potensi payau dan laut, serta industri skala besar (industri hulu); dan c) pengembangan kerjasama wilayah perbatasan antara lain kerjasama dalam upaya konservasi Laguna Segara Anakan secara komprehensif dari hulu ke hilir. Untuk skala provinsi dan nasional, pengembangan fasilitas diarahkan pada fasilitas perhubungan udara (bandara), laut (Pelabuhan) dan darat (Terminal Tipe A), kawasan industri dan pergudangan, fasilitas pendidikan tinggi, serta jasa-jasa keuangan (perbankan) dan simpul pariwisata. 7) Purwomanggung Wilayah ini meliputi Kabupaten Purworejo, Kabupaten Wonosobo, Kabupaten Magelang, Kota Magelang dan Kabupaten Temanggung, dengan fungsi pengembangan sebagai Pusat Pelayanan Lokal dan Provinsi. Kota utama pada wilayah ini meliputi Kota Magelang, Muntilan, Mungkid Kutoarjo, Purworejo, dan Ngombal, Wonosobo, Kertek dan Wadas Lintang Temanggung dan Parakan. Kota Magelang merupakan pusat pelayanan perkotaan bagi wilayah disekitarnya. Wilayah ini memiliki potensi pengembangan antara lain pertanian, wisata alam dan budaya, perikanan, perkebunan, kehutanan, peternakan, industri, pertambangan, dan potensi alam panas bumi. Wilayah ini merupakan wilayah tengah Provinsi Jawa Tengah, dan berada pada simpul persimpangan jalan arteri yang menghubungkan kota-kota di wilayah barat, wilayah selatan, wilayah utara dan Provinsi DIY. Pengembangan wilayah ini diarahkan pada : a) pengembangan sektor unggulan dan potensial yaitu pertanian dan industri pengolahannya sebagai basis, industri rumah tangga, pariwisata, perkebunan, kehutanan, peternakan, dan pertambangan; b) pengembangan kawasan agropolitan; c) pengembangan potensi panas bumi; c) pengembangan kerjasama wilayah perbatasan antara lain melalui kerjasama pengembangan sektor unggulan yaitu sektor pariwisata, industri, kelautan, perikanan, pertambangan dan agrobisnis/pertanian. Untuk skala provinsi, pengembangan fasilitas diarahkan pada fasilitas perhubungan darat (Terminal Tipe A), kawasan industri dan pergudangan, jasa-jasa keuangan (perbankan) dan simpul pariwisata. IV - 31


RKPD Provinsi Jawa Tengah Tahun 2013

8) Banglor Wilayah ini meliputi Kabupaten Rembang dan Blora, dengan pusat di Cepu, dengan fungsi pengembangan sebagai Pusat Pelayanan Lokal dan Provinsi. Sektor unggulan di wilayah ini adalah sektor pertambangan dimana Kota Cepu merupakan salah satu pusat pertambangan migas, sektor industri, energi, transportasi, pariwisata, perikanan, kehutanan dan pertanian dengan industri pengolahannya. Arah pengembangan wilayah ini yaitu : a) pengembangan sektor pertambangan migas di Kota Cepu yang berpotensi memiliki peran dalam menampung kegiatan berskala nasional dan sebagai pusat pengolahan/pelayanan secara asimetris dengan sentra produksi di wilayah sekitarnya; b) pengembangan infrastruktur wilayah sebagai akses regional penghubung dengan wilayah lainnya dan didukung suprastruktur kebijakan untuk akses pasar, modal, teknologi, pengembangan masyarakat dan diversifikasi perekonomian guna akselerasi pertumbuhan wilayah; c) pengembangan sektor unggulan sepanjang koridor pantai utara ke arah selatan dengan Kota Cepu sebagai penggerak pertumbuhan; dan d) pengembangan kerjasama di wilayah perbatasan antara lain melalui kerjasama pengembangan sektor unggulan yaitu sektor industri, energi, transportasi, pariwisata, pertambangan, kelautan, perikanan, kehutanan dan agrobisnis/pertanian. Untuk skala provinsi, pengembangan fasilitas diarahkan pada fasilitas perhubungan udara (Bandara), laut (Pelabuhan), dan darat (Terminal), kawasan industri dan pergudangan, jasa-jasa keuangan (perbankan) dan simpul pariwisata. Dalam rangka mendukung prioritas pembangunan daerah Jawa Tengah tahun 2013, dan dengan memperhatikan arah pengembangan wilayah sesuai dengan potensi unggulan dan karakteristik masing-masing wilayah yang ditekankan, maka ditetapkan fokus sasaran pengembangan di masing-masing wilayah Tahun 2013 yaitu untuk menurunkan angka kemiskinan; memantapkan ketahanan pangan; meningkatkan kualitas hidup masyarakat melalui peningkatan kualitas pendidikan, peningkatan derajat kesehatan masyarakat, penanganan PMKS, optimalisasi program KB, perlindungan terhadap perempuan dan anak, peningkatan akses terhadap air minum dan sanitasi, pengembangan budaya baca masyarakat, serta pelestarian budaya daerah; meningkatkan potensi dan daya saing daerah yang didukung peningkatan infrastruktur; meningkatkan kualitas pengelolaan dan pengendalian lingkungan hidup serta pengurangan risiko bencana; serta memantapkan tata kelola pemerintahan yang baik. Fokus sasaran pembangunan wilayah dan program/kegiatan prioritas yang akan dilakukan di masing-masing wilayah, serta indikator dan target Tahun 2013, tertuang dalam Tabel 4.2. Sedangkan pagu indikatif untuk setiap prioritas pembangunan tertuang dalam Tabel 4.3.

IV - 32


Tabel 4.2 PRIORITAS PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2013

No 1

Kinerja Tahun 2013

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

Indikator

2

1 Menurunkan angka kemiskinan, fokus sasaran : a. peningkatan pemenuhan kebutuhan layanan dasar b.peningkatan kemampuan dan keterampilan penduduk miskin guna meningkatkan akses kesempatan kerja dan usaha c. peningkatan sarpras dalam rangka meningkatkan aksesibilitas dan kegiatan ekonomi produktif yang berkontribusi pada perluasan lapangan kerja

-

-

-

Target Capaian

3

4

Persentase penduduk miskin (% ) Persentase Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) (% ) Angka Kematian Bayi (per 1.000 KH) Angka Kematian Balita (1.000 KH) Angka Kematian Ibu Melahirkan (per 100.000 KH) Persentase Balita Gizi Buruk (% ) Angka Partisipasi Kasar - APK PAUD (% ) - APK SMP/MTs/SMPLB (% ) - APK SMA/MA/SMK/SMALB (% ) Angka Partisipasi Murni - APM SD/MI/SDLB (% ) Angka Putus Sekolah - Angka Putus Sekolah SD/MI/SDLB (% ) - Angka Putus Sekolah SMP/MTs/SMPLB (% ) - Angka Putus Sekolah SMA/MA/SMK/SMALB (% ) Akses Sanitasi Layak (% ) Akses Air Minum Layak - Air Minum Layak Perkotaan(% ) - Air Minum Layak Perdesaan(% )

11,88 5,6 9,80 12 102,00 0,82

5 35 35 35 35 35 35 35

Kabupaten/Kota Kabupaten/Kota Kabupaten/Kota Kabupaten/Kota Kabupaten/Kota Kabupaten/Kota Kabupaten/Kota

70,42 100,49 70 35 Kabupaten/Kota 98,83 35 Kabupaten/Kota 0,12 0,22 0,07 66,00

35 Kabupaten/Kota 35 Kabupaten/Kota

63,50 38,20

IV - 33

SKPD

Program Pembangunan

Lokasi

6 Program Pendidikan Dasar Program Pendidikan Menengah Program Pendidikan Non Formal dan Informal Program Akses Pelayanan Kesehatan Masyarakat Program Perbaikan Gizi Masyarakat Program Pemberdayaan Fakir Miskin, Komunitas Adat Terpencil (KAT) dan PMKS lainnya - Program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Pesisir - Program Ketahanan Pangan -

7 Disdik

Dinkes Dinsos

Dislutkan Dinas Pertanian TPH, BKP - Program Peningkatan Kinerja Pengelolaan Air Minum dan Dincipkataru, Sanitasi Bapermasdes, Bappeda - Program Peningkatan Kesempatan Kerja Disnakertrans


No

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

1

2

2 Memantapkan ketahanan pangan, fokus sasaran : a. peningkatan dan produktivitas tanaman pangan dan hortikultura; perwujudan dukungan dalam pencapaian surplus beras 10 juta ton; perwujudan swasembada gula tahun 2013; perwujudan swasembada daging tahun 2014; peningkatan akses, kualitas, distribusi dan diversifikasi pangan; peningkatan produksi, kualitas, dan sapras perikanan tangkap dan budidaya b. pengembangan dan peningkatan jaringan irigasi; peningkatan kapasitas ketersediaan air baku; peningkatan sarana dan kapasitas pengendalian pengelolaan banjir; peningkatan kapabilitas / kemampuan kelembagaan pengelolaan sumberdaya air berbasiskan pemberdayaan masyarakat c. pengendalian alih fungsi lahan sawah produktif

Kinerja Tahun 2013 Indikator 3 - Produksi tebu (ton)

Target Capaian 4 5.025.000

-

Produksi Produksi Produksi Produksi Produksi Produksi Produksi Produksi Produksi Produksi

gula (ton) padi (ton) jagung (ton) kedelai (ton) kentang (ton) Bawang merah (ton) cabe merah (ton) salak (ton) kopi (ton) kelapa (ton)

368.000 10.295.253 3.198.426 199.497 260.633 285.170 95.733 178.260 16.550 183.000

-

Produksi daging (kg) Produksi telur (kg) Produksi susu (liter) Populasi sapi potong (ekor) Populasi sapi perah (ekor) Populasi kambing (ekor) Produksi Semen beku Sapi (dosis) Produksi Semen beku kambing (dosis) Surveillance penyakit hewan

- Produksi Perikanan Budidaya (ton)

265.148.307 268.036.393 109.436.320 2.015.828 151.736 4.781.985 472.650 22.000 30.000 sampel 177.333,80

- Produksi Perikanan Tangkap (ton)

205.796,29

- Konsumsi Makan Ikan (kg/kap/hari) - Ekspor Produk Perikanan (ton) - Pemberdayaan ekonomi masyarakat pesisir : - wanita pesisir (org)

-

- taruna pesisir (org) Angka Kecukupan Energi (kkal/kapita/hari) Angka Ketersediaan Energi (kkal/kapita/hari) Pola Pangan Harapan Kondisi Irigasi Baik (% )

17,82 22.818.592

400 60 min 2.000 min 2.200 91,57 72

Program Pembangunan

Lokasi 5 Semarang, Kendal, Grobogan, Demak, Batang, Pemalang, Kebumen, Magelang, Temanggung, Purworejo, Wonosobo, Banyumas, Banjarnegara, Karanganyar, Klaten, Boyolali, Blora, Wonogiri, Rembang, Cilacap, Purbalingga, Pekalongan, Pati, Kudus, Jepara, Sragen, Sukoharjo dan Kota Semarang 35 Kab./Kota 35 Kab./Kota 35 Kab./Kota Banjarnegara, Banyumas, Boyolali, Cilacap, Karanganyar, Klaten, Magelang, Pati, Pekalongan, Pemalang, Purbalingga, Semarang, Sragen, Tegal, Temanggung, Wonogiri dan Wonosobo Grobogan, Blora, Wonogiri, Pemalang, Banyumas, Boyolali, Kendal, Purworejo, Purbalingga, Jepara, Brebes, Pekalongan, Banjarnegara, Batang, Magelang, Temanggung, rembang, Klaten, Pati, Karanganyar dan Sragen 35 Kab./Kota 35 Kab./Kota 35 Kab./Kota Kab. Semarang, Kendal, Temanggung, Wonosobo, Purworejo

35 Kab./Kota 35 Kab./Kota 35 Kab./Kota

6 - Program Peningkatan Ketahanan Pangan

-

Program Program Program Program Program Program Program Program Program Program

Peningkatan Ketahanan Pangan Peningkatan Ketahanan Pangan Peningkatan Ketahanan Pangan Peningkatan Ketahanan Pangan Pengembangan Agribisnis Pengembangan Agribisnis Pengembangan Agribisnis Pengembangan Agribisnis Pengembangan Agribisnis Pengembangan Agribisnis

-

Program Program Program Program Program Program Program Program Program

Pengembangan Pengembangan Pengembangan Pengembangan Pengembangan Pengembangan Pengembangan Pengembangan Pengembangan

7 Dinas Perkebunan, Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan, Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, Sekretariat Badan Penyuluhan, Badan Ketahanan Pangan

Agribisnis Agribisnis Agribisnis Agribisnis Agribisnis Agribisnis Agribisnis Agribisnis Agribisnis

Kab. Semarang, Magelang, Klaten, Rembang, Jepara, Demak - Program Pengembangan Perikanan Budidaya Karanganyar, Pati, Banyumas, Banjarnegara, Temanggung, Wonosobo, Kudus, Klaten, Blora, Grobogan, Sragen, Kota Semarang, Kota Tegal, Kota Salatiga Rembang, Pati, Jepara, Demak, Kendal, Batang, Pekalongan, - Program Pengembangan Perikanan Tangkap Pemalang, Tegal. 35 Kab./Kota - Program Optimalisasi Pengolahan dan Pemasaran Produksi Perikanan 35 Kab./Kota - Program Optimalisasi Pengolahan dan Produksi Perikanan - Program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Kab. Demak, Jepara, Kendal, Kota Semarang, Batang, Brebes, Pesisir Pekalongan Kab. Pati, Rembang, Tegal 35 Kab./Kota - Program Ketahanan Pangan 35 Kab./Kota Program Ketahanan Pangan 35 Kab./Kota - Program Ketahanan Pangan Peningkatan kondisi sarpras irigasi di 18 DI (14 Kab.); serta - Program Pengembangan dan Pengelolaan pemeliharaan jaringan irigasi Provinsi di 106 DI (86.252 Ha) Jaringan Irigasi, Rawa serta Jaringan pada 6 Balai PSDA. Pengairan Lainnya. Dukungan Pusat diharapkan : OP jaringan irigasi Pusat di 31 DI seluas 298.879 Ha; pengembangan DI Slinga (Kab. Purbalingga), DI Lanang (Kab. Grobogan) & DI Cikawung (Kab. Cilacap) dan DI Progo Pistan (Kab. Temanggung); serta rehab. DI Gung (Kab.Tegal) & DI Colo Timur dan DI Colo Barat (Kab. Sukoharjo, Sragen dan Karanganyar), dan DI Sidareja & DI Cihaur (Kab. Cilacap)

IV - 34

SKPD

Dinas Kelautan Perikanan

Dinas Kelautan Perikanan Dinas Kelautan Perikanan Dinas Kelautan Perikanan Dinas Kelautan Perikanan

BKP BKP BKP Dinas PSDA


No

Kinerja Tahun 2013

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

Indikator - Air Baku (% )

- Pengurangan Luas Rawan Genangan Banjir (Ha)

- Berkurangnya pelanggaran pemanfaatan ruang

Target Capaian 50

167.000

Lokasi

Program Pembangunan

SKPD

Pemb. Embung Sidokumpul Kab. Kendal, Embung Desa Sridadi (Kab. Rembang) dan Embung Desa Bumiayu (Kab. Kendal) ; OP saluran air baku Klambu Kudu (Kab. Demak dan Kota Semarang); serta pemeliharaan prasarana dan sarana air baku di 6 Balai PSDA Dukungan Pusat diharapkan : lanjutan pemb. Waduk Jatibarang (Kota Semarang); proses pembangunan Waduk Kuningan (Kab. Kuningan & Brebes), Waduk Logung (Kab. Kudus), Waduk Gondang (Kab. Karanganyar) dan Waduk Pidekso (Kab. Wonogiri); serta rehabilitasi Waduk Wadaslintang (Kab. Wonosobo), Waduk Sempor (Kab. Purworejo) & Waduk Penjalin (Kab. Brebes).

- Program Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku.

Dinas PSDA

Peningkatan Sarpras pengendali banjir pada 6 sungai (K. Bodri, Kuto, Blukar, Silandak, Blorong dan Bakinah); penanggulangan darurat akibat bencana banjir se-Jawa Tengah; serta pemeliharaan sapras pengendalian banjir di 6 Balai PSDA Dukungan Pusat : penanganan S. Bengawan Solo; Rehab. S. Cimeneng, S. Cikawung, S. Serayu, S. Keruh, S. Kabuyutan & S. Babakan; normalisasi S. Progo, S. Juana, S. Wulan, S. Lusi, S. Banjir Kanal Barat (Kota Semarang), S. Banjir Kanal Timur (Kota Semarang) & S. Bringin (Kota Semarang); perbaikan pintu air Wilalung (Kab. Kudus) & Demangan (Surakarta); Pemb. Waduk Matenggeng (Cilacap & Ciamis); serta penanganan banjir lahar dingin G.Merapi secara bertahap pada S. Pabelan, S. Krasak dan S. Woro.

- Program Pengendalian Banjir dan Pengamanan Pantai.

Dinas PSDA

- Program Pemanfaatan Ruang dan Pengedalian Tata Ruang

Dinas Ciptakaru

mempertahankan35 Kab/Kota di Jawa Tengah luas LP2B 1.022.000 ha

IV - 35


No

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

1

2

3 Meningkatkan kualitas hidup masyarakat a. peningkatan pembinaan kesiswaan, peningkatan sarpras pendidikan dasar dan menengah terutama untuk pembangunan dan perbaikan ruang kelas dengan kondisi rusak serta peningkatan kualitas dan kualifikasi D4/S1 serta sertifikasi tenaga pendidik b. peningkatan kesehatan ibu dan anak serta gizi balita; pemenuhan sarana dan prasarana pelayanan kesehatan dasar dan rujukan; pencegahan, pengendalian dan penanganan penyakit menular dan tidak menular; serta peningkatan jangkauan dan pemerataan jaminan pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin dan tidak mampu c. penanganan PMKS terutama meningkatkan pembinaaan bagi eks penyandang penyakit sosial, anak dan remaja terlantar, lanjut usia potensial, anak nakal, anak jalanan dan eks narkoba, penyandang cacat, Wanita Rawan Sosial Ekonomi, dan warga Komunitas Adat Terpencil d. optimalisasi program KB dalam rangka penurunan DO KB dan unmetneed e. peningkatan kualitas hidup dan perlindungan terhadap perempuan dan anak f. peningkatan akses berkelanjutan terhadap air minum layak dan sanitasi dasar di perkotaan dan perdesaan g. pengembangan budaya baca masyarakat h. pelestarian budaya daerah dalam mendukung Visit Jawa Tengah Tahun 2013.

Kinerja Tahun 2013 Indikator 3 Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD - APK Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) (%) - Persentase Sarana Prasarana PAUD layak (%) - Rasio jumlah pendidik dengan peserta didik PAUD - Dokumen tentang pedoman pengelolaan PAUD Pendidikan Dasar - Angka Partisipasi Murni (APM) SD/MI (%) - APK Wajar Dikdas (SMP/MTs) (%) Nilai rata-rata Ujian Akhir Sekolah Berstandar Nasional (UASBN) SD/MI (%) - Nilai rata-rata Ujian Nasional (UN) SMP/MTs (%) - Angka naik kelas SD/MI (%) - Angka putus sekolah SD/MI (%) - Angka putus sekolah SMP/MTs (%) - Angka lulus SD/MI (%) - Angka lulus SMP/MTs (%) - Persentase Ruang kelas SD sesuai standar nasional pendidikan (%) - Persentase Ruang kelas SMP sesuai standar nasional pendidikan (%) - Persentase SD yang memiliki laboratorium IPA dan komputer sesuai standar nasional pendidikan (%) - Persentase SMP yang memiliki laboratorium IPA dan komputer sesuai standar nasional pendidikan (%) - Persentase SD yang memiliki perpustakaan (%) - Persentase SMP yang memiliki perpustakaan (%) - Persentase SD/MI terakreditasi (%) - Persentase SMP/MTs terakreditasi (%) - Persentase SD/MI yang melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) mencapai 100% - Persentase SMP/MTs yang melaksanakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) mencapai 100% - Persentase SD/MI dan SMP/MTs melaksanakan pembinaan kesiswaan (%) - Setiap Kabupaten/Kota di Jawa Tengah memiliki minimal 1 (satu) Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI) jenjang SD (%) - Setiap Kabupaten/Kota di Jawa Tengah memiliki minimal 1 (satu) Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI) jenjang SMP (%) Pendidikan Menengah - Angka Partisipasi Kasar (APK) SMA/SMK/MA (%) - Rasio siswa SMK : SMA - Persentase Ruang kelas SMA/SMK sesuai standar nasional pendidikan (%) - Angka Putus Sekolah SMA/SMK (%) - Persentase SMA/SMK memiliki perpustakaan sesuai standar nasional pendidikan (%) - Satuan pendidikan SMA/SMK memiliki laboratorium sesuai standar nasional pendidikan (%) - Setiap Kabupaten/Kota di Jawa Tengah terdapat 1 (satu) Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI) SMA (%) - Setiap Kabupaten/Kota di Jawa Tengah terdapat 1 (satu) Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI) SMK (%) - Satuan pendidikan SMA menerapkan Teknologi informasi dan Komunikasi (TIK) Based Learning

Target Capaian

Lokasi

4

5

70,42 70 1:30 ada

35 35 35 35

98,83 100,49 7,49

35 Kab/Kota 35 Kab/Kota 35 Kab/Kota

6,78 100 0,12 0,22 99,50 99,50 90

35 35 35 35 35 35 35

Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota

35 Kab/Kota

4,82

35 Kab/Kota

43

35 Kab/Kota

35 80 100 100 100

35 35 35 35 35

100

35 Kab/Kota

100

35 Kab/Kota

88

35 Kab/Kota

100

35 Kab/Kota

70 70 : 30 80

35 Kab/Kota 35 Kab/Kota 35 Kab/Kota

0,07 90

35 Kab/Kota 35 Kab/Kota

80

35 Kab/Kota

100

35 Kab/Kota

100

35 Kab/Kota

50

35 Kab/Kota

6 -

Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota

90

Program Pembangunan

Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota

IV - 36

Program Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Program Pendidikan Dasar Program Pendidikan Menengah Program Pendidikan Non Formal dan Informal Program Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan

SKPD 7 Dindik, Biro Bintal


No

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

Kinerja Tahun 2013 Indikator

Target Capaian

Nilai rata-rata Ujian Nasional SMA/MA/SMK sebesar 7,1 (%) - Satuan pendidikan SMK yang memiliki bengkel - Mata pelajaran SMK yang memiliki buku sesuai Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) sebanyak 30 mapel (%) - Satuan pendidikan SMA yang menerapkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) mencapai 100% (%) - Satuan pendidikan SMK yang menerapkan kUrikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) (%) - Satuan pendidikan SMA/SMK/MA yang terakreditasi (%) - Jumlah Satuan pendidikan SMA menerapkan Internasional Standar Operational (ISO) Manajemen versi 9001-2000 (%) - Persentase SMA / SMK melaksanakan MBS dengan baik (%) - Jumlah Satuan pendidikan SMK menerapkan International Standar Operational (ISO) Manajemen versi 9001-2000 (%) - Persentase SMA/SMK melaksanakan pembinaan kesiswaan (%) Pendidikan Non Formal dan Informal Pendidikan Kesetaraan - Persentase Pendidikan kesetaraan mendukung capaian Angka Partisipasi Kasar Pendidikan Dasar (%) - Angka lulus pendidikan kesetaraan paket A (%) - Angka lulus pendidikan kesetaraan paket B (%) - Angka lulus pendidikan kesetaraan paket C (%) - Persentase usia dewasa yang belum bersekolah terlayani pendidikan kesetaraan (%) Pendidikan Masyarakat - Persentase angka buta aksara usia >45 - Persentase desa di Jawa Tengah memiliki Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Kursus dan Kelembagaan - Persentase Pengangguran usia 15-44 th memperoleh layanan pendidikan kecakapan hidup (%) - Persentase Lembaga Pendidikan Non Formal yang terakreditasi (%) - Setiap Kabupaten/Kota memiliki 1 (satu) model layanan Pendidikan Non Formal Unggulan (%) Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidik Jawa Tengah berkualifikasi S1/D4 - Persentase Pendidik PAUD berkualifikasi S1/D4 (%) - Persentase Pendidik SD/SDLB berkualifikasi S1/D4 (%) - Persentase Pendidik SMP/SMPLB berkualifikasi S1/D4 (%) - Persentase Pendidik SMA/SMALB dan SMK berkualifikasi S1/D4 (%)

Lokasi

7,75

35 Kab/Kota

75 100

35 Kab/Kota 35 Kab/Kota

100

35 Kab/Kota

100

35 Kab/Kota

100

35 Kab/Kota

7

35 Kab/Kota

50

35 Kab/Kota

13,42

35 Kab/Kota

100

35 Kab/Kota

7

35 Kab/Kota

98 95 91 60

35 35 35 35

<1 15

35 Kab/Kota 35 Kab/Kota

5

35 Kab/Kota

10

35 Kab/Kota

100

35 Kab/Kota

30 50

35 Kab/Kota 35 Kab/Kota

85

35 Kab/Kota

93

35 Kab/Kota

Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota

IV - 37

Program Pembangunan

SKPD


No

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

Kinerja Tahun 2013 Indikator - Persentase Pendidik Pendidikan Kesetaraan A, B dan C berkualifikasi S1/D4 (%) Pendidik Jawa Tengah bersertifikat pendidik - Persentase Pendidik PAUD bersertifikat pendidik (%) - Persentase Pendidik SD/SDLB bersertifikat pendidik (%) - Persentase Pendidik SMP/SMPLB bersertifikat pendidik (%) - Persentase Pendidik SMA/SMALB dan SMK bersertifikat pendidik (%) Pendidik dan Tenaga Kependidikan Jawa Tengah bersertifikat sesuai bidang keahlian - Persentase Pengawas TK/SD/SDLB bersertifikat pengawas (%) - Persentase Pengawas SMP bersertifikat pengawas (%) - Persentase Pengawas SMA/SMK bersertifikat pengawas (%) - Persentase Laboran pada satuan pendidikan SMP bersertifikat laboran (%) - Persentase Laboran pada satuan pendidikan SMA/SMK bersertifikat laboran (%) - Persentase Instruktur kejuruan bersertifikat kompetensi keahlian (%) - Persentase Pustakawan pada SMP bersertifikat pustakawan (%) - Persentase Pustakawan pada SMA/SMK bersertifikat pustakawan (%) - Persentase Pendidik/ intruktur kursus kejuruan

Target Capaian

Lokasi

35

35 Kab/Kota

16

35 Kab/Kota

45

35 Kab/Kota

94

35 Kab/Kota

95

35 Kab/Kota

35

35 Kab/Kota

40

35 Kab/Kota

50

35 Kab/Kota

45

35 Kab/Kota

30

35 Kab/Kota

10

35 Kab/Kota

40

35 Kab/Kota

37

35 Kab/Kota

40

35 Kab/Kota

0,82

35 Kab/Kota

35

35 Kab/Kota

12 9,8 102 95

35 35 35 35

SKPD

Program Pembangunan

bersertifikat bidang keahlian (%) - Prosentase Balita Gizi Buruk (%) - Jumlah Kabupaten / Kota dengan pengembangan kelembagaan Jamkesda - Angka Kematian Balita (per 1.000 KH) - Angka Kematian Bayi (per 1.000 KH) - Angka Kematian Ibu (per 100.000 KH) - Proporsi kelahiran yang ditolong tenaga kesehatan terlatih (%) - Penemuan kasus HIV/AIDS - Penemuan Kasus TB Paru (%) - Angka penemuan kasus Malaria (per 1.000 penduduk) - Angka Kematian karena DBD (%) - Proporsi RT dengan akses berkelanjutan terhadap : - Air Minum Layak Perkotaan(%) - Air Minum Layak Perdesaan(%) - Sanitasi Layak(%) - Jumlah PMKS yang terehabilitasi : - Penyandang cacat (orang) - Penyandang cacat eks kronis (orang)

- Penderita Penyakit Menahun Terlantar (PPMT) (orang)

Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota Kab/Kota

meningkat 70 <1

35 Kab/Kota 35 Kab/Kota 35 Kab/Kota

<2

35 Kab/Kota 35 kab/kota

8 Kab/Kota 9 Kab/Kota

240

6 Kab/Kota

Dinkes

- Program Perbaikan Gizi masyarakat

Dinkes Dinkes, RSUD/RSJD Dinkes

Dinkes, RSUD/RSJD

- Program peningkatan kinerja pengelolaan air minum Bappeda, dan sanitasi Discipkataru, Dinkes dan Bapermades

63,50 38,20 66,00 320 360

- Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit - Program Akses Pelayanan Kesehatan Masyarakat

- Program Pembinaan Eks Penyandang Penyakit Sosial (Eks penyakit Napi, PSK, Narkoba dan lainnya) - Program Pemberdayaan fakir miskin, Komunita Adat Terpencil (KAT) dan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) lainnya - Program Pelayanan dan Rehabilitasi Kesejahteraan Sosial

IV - 38

Dinsos Dinsos

Dinsos


No

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

Kinerja Tahun 2013 Indikator - Penyandang cacat, penyandang bibir sumbing-katarak-cacat lainnya (orang) - Penyandang cacat dalam loka bina karya (orang) - Anak Nakal/ABH (orang) - Anak Jalanan (orang) - Korban Narkoba (orang) - Penyantunan LU Potensial (orang) - LU non potensial (%) - Wanita Rawan Sosial Ekonomi (%)

Target Capaian 100 280 300 400 180 500 200 1.250

- Korban Tindak Kekerasan Pekerja Migran (KTK-PM) yang terbina (orang)

1.300

- Fasilitasi Unit Pelayanan Sosial Keliling (UPSK) (orang) - Jumlah Jaminan Kesejahteraan Sosial Gotong Royong (JKS-GR) (kelompok) - Pemberdayaan dan kerjasama DU di bidang PMKS (DU) - Panti sosial yang dikembangkan dan dibina (unit panti) - Organisasi sosial yang dikembangkan dan dibina (unit orsos) - Pemberdayaan TKSK (orang) - Akreditasi lembaga kesejahteraan sosial (unit lembaga) - Pengelola bahresos dan urehsos yang kualitasnya ditingkatkan (orang) - Jumlah tenaga penyuluh sosial swadaya masyarakat yang ditingkatkan kualitasnya (orang) - Jumlah kelompok perempuan yang memiliki kemampuan untuk pengambilan keputusan publik (kelompok) - Persentase korban kekerasan berbasis gender dan anak yang melapor dan dilayani di lembaga pelayanan terpadu (%) - Prosentase lembaga penyedia layanan korban kekerasan yang mampu memberikan layanan sesuai SPM : - Layanan terpadu Provinsi (%) - Layanan terpadu kab/kota (%)

1.100

- Jumlah Jaringan Perempuan Usaha Kecil yang dibentuk di bentukdidiKab/Kota Kab/Kota - Provinsi - Kab/kota - Jumlah SKPD dan Kab./Kota yang mengimplementasikan PPRG : - SKPD Provinsi - Kab/kota - Jumlah Kab./kota mengimplementasikan Model Restoratif Justice - Jumlah layanan penanganan Anak yg Berhadapan Dengan Hukum (ABH)

6

Lokasi 5 Kab/Kota 7 Kab/Kota 10 Kab/Kota 8 Kab/Kota 6 Kab/Kota 10 Kab/Kota 5 Kab/Kota Kab.Karanganyar, Banyumas, Sragen, Sukoharjo, Temanggung, Purbalingga, Wonosobo, Batang, Pekalongan, Purworejo, Rembang, Grobogan, Blora, Brebes, Pemalang, Kudus, Tegal, Kota Pekalongan, Salatiga, Tegal Grobogan, Sragen, Kudus, Magelang, Temanggung, Salatiga, Tegal, Cilacap, Karanganyar, Blora, Klaten, Boyolali, Semarang, Kebumen, Kota Pekalongan 10 Kab/Kota Banyumas, Sragen, Temanggung, Wonogiri

500

Batang, Blora, Purbalingga, Semarang, Sragen

52

35 Kab/Kota

85

35 Kab/Kota

568 40

35 Kab/Kota 35 Kab/Kota

60

35 Kab/Kota

150

35 Kab/Kota

3

100

SKPD

Program Pembangunan

Prov. Jateng dan 3 Bakorwil

PPT Provinsi

60 30

Provinsi 10 Kabupaten/Kota (Kab. Cilacap, Banjarnegara, Pemalang, Purworejo, Wonogiri, Tegal, Blora, Semarang, Kota Magelang, Semarang)

1 9

Provinsi Kab. Brebes, Batang, Blora, Banjarnegara, Wonogiri, Banyumas, Rembang, Grobogan, Pemalang

49 5 6

49 SKPD Provinsi Kab. Kebumen, Batang, Cilacap, Tegal, Purbalingga Kab. Blora, Brebes, Jepara, Kendal, Kota Pekalongan dan Magelang

6

Kab. Temanggung, Pemalang, Pekalongan, Boyolali, Wonosobo dan Sukoharjo

IV - 39

- Program Keserasian Kebijakan Peningkatan Kualitas Perempuan & Anak - Program Peningkatan Kualitas Hidup dan Perlindungan Perempuan dan Anak - Program Pelembagaan Pengarusutamaan Gender dan Anak - Program Pelayanan KB

BP3AKB BP3AKB BP3AKB BP3AKB


No

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

Kinerja Tahun 2013 Indikator - Implementasi Pengarusutamaan Hak Anak - SKPD Provinsi - Kab/kota - Pengembangan Kab./Kota Layak Anak (kab/kota)

- Jumlah akseptor Pra KS dan KS I yang memperoleh pelayanan KB (akseptor) - Meningkatnya peran dan fungsi 116 Lembaga Cadangan Pangan Pemerintah Desa (unit) - Pembinaan seni dan budaya serta permuseuman (lokasi) - Pelestarian dan Pengembangan BCB (lokasi)

Target Capaian 5 35 20

45.000 116

Lokasi

Program Pembangunan

SKPD

Provinsi (Bappeda, BP3AKB, Dinsos, Dinkes, Disdik, Disnakertransduk) 35 Kab./Kota Kab. Semarang, Sragen, Klaten, Kebumen, Rembang, Grobogan, Boyolali, Cilacap, Banyumas, Pemalang, Brebes, Jepara, Wonosobo, Kudus, Temanggung, Kota Semarang, Surakarta, Salatiga, Magelang, Pekalongan 35 Kab./Kota 35 Kab./Kota

- Program Penguatan Kelembagaan Masyarakat

Bapermasdes

9

9 lokasi Museum

Dinbudpar

4

4 Kab/kota

- Promosi seni dan budaya (kali pameran)

2

Lokasi terpilih

- Layanan perpustakaan keliling yang tersedia, mobil pintar (unit)

1

Jawa Tengah

- Program Pembinaan Tradisi dan Pengembangan Nilai Kekayaan dan Keragaman Budaya - Program Pembinaan Tradisi dan Pengembangan Nilai Kekayaan dan Keragaman Budaya - Program Pembinaan Tradisi dan Pengembangan Nilai Kekayaan dan Keragaman Budaya - Program Pembinaan dan Peningkatan Kapasitas Perpustakaan - Program Pembinaan dan Peningkatan Kapasitas Perpustakaan - Program Pengembangan Budaya Baca

Badan Arpus

- Pengembangan Perpustakaan Desa (Desa)

105

105 desa, 35 Kab/kota

- Jumlah Pojok baca yang dikembangkan (SKPD Provinsi)

59

Jawa Tengah

IV - 40

Dinbudpar Dinbudpar Badan Arpus

Badan Arpus


No

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

1

2

4 Meningkatkan potensi dan daya saing daerah yang didukung peningkatan infrastruktur, fokus sasaran : a. peningkatan kemandirian UMKM, IKM, Usaha Dagang Kecil dan Menengah serta koperasi guna peningkatan daya saing produk unggulan daerah dengan pemanfatan SDM dan bahan baku lokal, pemberian akses permodalan serta perluasan akses pasar/promosi b. peningkatan pemberdayaan pemuda melalui pengembangan kewirausahaan dan kemampuan pengembangan ekonomi produktif dan kreatif di kalangan pemuda c. peningkatan sarpras destinasi wisata serta promosi pemasaran serta pengembangan potensi keunikan lokal masyarakat dan alam untuk menjadikan atraksi wisata guna mendukung Visit Jawa Tengah Tahun 2013 d. peningkatan kompetensi tenaga kerja dan perluasan lapangan kerja sesuai dengan kebutuhan pasar kerja e. peningkatan kualitas dan kapasitas infrastruktur guna peningkatan kelancaran aksesibilitas barang dan penumpang serta peningkatan konektivitas antar wilayah dengan fasilitasi pembangunan infrastruktur strategis, peningkatan pembangunan jalan dan jembatan, peningkatan pelayanan transportasi, peningkatan sarpras keselamatan lalu lintas jalan, angkutan dan barang serta upaya peningkatan ketersediaan dan pengembangan transportasi massal yang semakin baik peningkatan fasilitasi f. penyelesaian pembangunan infrastruktur strategis pembangunan energi guna g. meningkatkan daya saing daerah yaitu dengan peningkatan akses masyarakat terhadap listrik

Kinerja Tahun 2013 Indikator 3 -

-

Kondisi Kondisi Kondisi Kondisi

Jalan baik (%) Jalan sedang (%) Jembatan Baik (%) Jembatan Sedang (%)

Jumlah tenaga kerja yang berkompeten (orang) AKAL (orang) AKAD (orang) AKAN (orang) BKK, JMF, BKO (orang) Pemagangan dalam negeri (orang) Pemagangan luar negeri (orang) Informasi pasar kerja (Kab/Kota) Pembentukan dan pembinaan LKS (lembaga) Penetapan UMK dengan pencapaian KHL (%) Pengembangan produk unggulan daerah (produk)

- Pengembangan klaster industri dan Industri pendukung Klaster (unit klaster) - Pembinaan teknologi industri (unit usaha) - Terwujudnya tertib niaga, tertib ukur dan kepastian berusaha dalam rangka perlindungan konsumen dan pengawasan barang beredar (UTTP)

Target Capaian

Lokasi

4 86,54 13,21 79 20,35

52.000 100.000 75.000 336.000 12.500 500 3.000 35 660 100 5

5 Peningkatan jalan provinsi (62,25 Km), meliputi : - Pelebaran / debottlenecking : Pejagan-Ketanggungan, Bumiayu-Salem, Bobotsari-Belik, Buntu-Kroya-Slarang, Purbalingga-Bobotsari, Menganti-Kesugihan dan Pati-Tayu; - Peningkatan struktur jalan wil. timur dgn beton /rigid : Purwodadi-Klambu, Gubug-Kapung-Kedungjati, Salatiga-Kedungjati, Purwodadi-Geyer, Demak-Godong, Semarang-Godong, Wirosari-Sulur-Singget, Singget-Doplang-Cepu, Godong-Purwodadi, Wirosari-Kunduran, Kunduran-Ngawen-Blora. - Peningkatan aksesibilitas Pantura & Pansela : Bantarbolang-Kesesi, Kesesi-Kebunagung, Pemalang-Randudongkal, Wiradesa-Kalibening, Weleri-Patean, Parakan-Paten; - Peningkatan aksesibilitas di perbatasan antar provinsi & pada jalan yang mendukung pengembangan perekonomian / kwsn strategis/pariwisata : Ngadirojo-Biting (Bts. Jatim), Lingkar Selt. Pati, Wuryantoro-Eromoko-Pracimantoro, Ketanggungan-Songgom, Bumiayu-Sirampok, Jatibarang-Ketanggungan, Pejagan-Ketanggungan, Salaman-Bener, Blabak-Jrakah/Selo, Keprekan-Salaman; - Penggantian jembatan (319,90 m) : Jemb. Sindangheula, Jemb. Ciberele, Jemb. Sampang, Jemb. K. Lengko, Jemb. Kewaron II, Jemb. Bringin, Jemb. Kemadu, Jemb. Kepodang dan Jemb. Cerme. Dukungan pusat : - Peningkatan/pelebaran jalan lingkar Kab./Kota : Lingkar Utara Pemalang, Lingkar Utara & Sel. Purworejo, Lingkar Utara Sragen); - Peningkatan/pelebaran ruas jalan di perbatasan antar provinsi : (Wangon-Karangpucung-Bts. Jabar, Klaten-Prambanan Bts. DIY, Muntilanâ&#x20AC;&#x201C;Salam Batas DIY, Sragen-Mantingan); - Lanjutan Pelebaran (2-7-2) Pantura Timur (Pati-Rembang); - Penanganan permanen ruas Ciregol Kab. Brebes , - Peningkatan jalan provinsi yang merup. ruas jalan strategis nasional (Wiradesa-Kalibening-Wanayasa-Dieng, Rembang-Blora-Cepu); - Penanganan jalan & jembatan pasca bencana lahar dingin G. Merapi; - Peningkatan JJLS yg belum ditangani RRDP Tranche I di Kab. Cilacap (Patimuan-Sidareja-Jeruklegi dan jalan Kota Cilacap). 35 kab/kota 35 kab/kota 35 kab/kota 35 kab/kota 35 kab/kota Jawa Tengah dan luar provinsi Jateng Jepang 35 Kab/Kota 35 Kab/Kota 35 Kab/Kota Jawa Tengah

6

Jawa Tengah

103

Jawa Tengah

692

Jawa Tengah

IV - 41

Program Pembangunan 6

SKPD 7

- Program Peningkatan Jalan dan Penggantian Jembatan

Dinas Bina Marga

- Program Pembangunan Jalan dan Jembatan

Dinas Bina Marga

- Program Peningkatan Kualitas dan Produktivitas Tenaga Kerja - Program Peningkatan Kesempatan Kerja - Program Perlindungan dan Pengembangan Lembaga Ketenagakerjaan

Disnakertransduk

- Program pengembangan IKM berbasis pada sumber daya lokal - Program Pengembangan Sentra/Klaster Industri Potensial - Program peningkatan kemampuan teknologi Industri - Program perlindungan konsumen dan pengamanan perdagangan

Dinperindag Dinperindag Dinperindag Dinperindag


No

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

1

2

Kinerja Tahun 2013 Indikator 3

Target Capaian 4

5

- Jumlah koperasi yang ditingkatkan kualitasnya (unit)

230

Kota Semarang

- Jumlah koperasi yang dinilai kesehatannya (unit KSP)

132

- Promosi, pameran,kontak dagang, pasar rakyat yang dilaksanakan (event) - Jumlah usaha bidang ritel waserda dan senkuko yang di perkuat : - Waserda (unit) - Senkuko (unit) - Jumlah HKI produk UMKM yang disertifikasi (sertifikat produk UMKM) - Jumlah ijin Kesehatan yang difasilitasi (unit UMKM)

17

Kab. Banyumas, Banjarnegara, Purbalingga, Brebes, Pekalongan,Batang, Tegal, Pemalang, Rembang, Kudus, Jepara, Pati, Blora, Karanganyar, Wonogiri, Sukoharjo, Klaten, Boyolali, Wonosobo, Temanggung, Purworejo, Kebumen, Magelang, Kendal, Kota Tegal, Pekalongan, Magelang, Salatiga, Surakarta Kab. Jepara, Karanganyar, Purbalingga, Boyolali, Magelang, Rembang, Batang, Banyumas, Pemalang, Wonogiri Jateng

- Jumlah pendampingan BDS yang di fasilitasi (unit BDS) - Jumlah bintek produksi yang dilaksanakan (unit koperasi) - Jumlah sentra dan UMKM yang ditingkatkan kualitas ragam corak dan desain batik - Peningkatan jumlah kunjungan Wisman (% per tahun) - Peningkatan jumlah Kunjungan Wisnus (% per tahun) - Lama Tinggal Wisman (hari) - Lama Tinggal Wisnus (hari) - Tercapainya realisasi investasi (Rp) - Kerjasama dalam negeri dengan provinsi potensial (provinsi) - Event promosi internasional (kali) - Peningkatan kinerja PTSP kab/kota - Pengembangan kewirausahaan pemuda (orang/klp) - Pembinaan SP3 (orang) - Rasio Elektrifikasi (RE) (%)

SKPD

Program Pembangunan

Lokasi

6

7

- Program Penguatan Kapasitas Kelembagaan Koperasi dan UMKM - Program Penguatan Kapasitas Kelembagaan Koperasi dan UMKM

Dinkop UMKM

- Program Pengembangan Diversifikasi Usaha dan Peningkatan Daya Saing - Program Pengembangan Diversifikasi Usaha dan Peningkatan Daya Saing

Dinkop UMKM

Dinkop UMKM

Jateng

- Program Pengembangan Diversifikasi Usaha dan Peningkatan Daya Saing - Program Pengembangan Diversifikasi Usaha dan Peningkatan Daya Saing - Program Pengembangan Permodalan dan Jaringan Usaha - Program Peningkatan Produktifitas , Pemasaran dan Jaringan Usaha - Program Peningkatan Produktifitas , Pemasaran dan Jaringan Usaha - Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata

Jateng

- Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata

Dinbudpar

2,3 2 133,1 T 3

Jateng Jateng Jateng Riau, kaltim dan Kalteng

-

Dinbudpar Dinbudpar BPMD BPMD

2 35 300/30

Jateng, Jakarta dan Wilayah Asia 35 Kab/Kota 5 Kab/Kota

- Program Promosi dan Investasi - Program Peningkatan Iklim dan Realisasi Investasi - Program Pengembangan dan Pemberdayaan Pemuda - Program Pengembangan dan Pemberdayaan Pemuda - Program Pengembangan Ketenagalistrikan dan Migas - Program Pengembangan Ketenagalistrikan dan Migas - Program Pengembangan Ketenagalistrikan dan Migas - Program Pengembangan Ketenagalistrikan dan Migas

45 22 35

Jateng

410

Jateng

25

Kota Semarang

800

35 Kab/Kota

30 sentra , 700 UMKM 2 5

40

Kota Semarang

20 Desa, 20 Kab/ Kota

79,97

- Jaringan listrik pedesaan yang terbangun (kms)

12

- Jumlah PLTS Komunal yang terbangun (unit)

2

Kab. Banjarnegara, Blora, Boyalali, Brebes, Demak, Kebumen, Pemalang, dan Wonogiri Kab. Banyumas dan Cilacap

- Pelelangan WKP Pegunungan Telomoyo

1

Kab. Semarang dan Magelang

IV - 42

Program Program Program Program

Pengembangan Destinasi Pariwisata Pengembangan Destinasi Pariwisata Promosi dan Investasi Promosi dan Investasi

Dinkop UMKM

Dinkop UMKM

Dinkop UMKM Dinkop UMKM Dinkop UMKM Dinkop UMKM Dinbudpar

BPMD BPMD

Dinpora Dinpora Dinas ESDM


No

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

1

2

5 Meningkatkan kualitas pengelolaan dan pengendalian lingkungan hidup serta pengurangan risiko bencana, fokus sasaran : a. peningkatan fungsi kawasan lindung di luar kawasan hutan dan mata air; rehabilitasi hutan; perlindungan, pengamanan hutan dari pencurian dan kebakaran; pembangunan sumur pantau sebagai upaya konservasi air tanah; perluasan dan peningkatan kualitas ruang terbuka hijau; penanganan kerusakan pesisir dan pantai; konservasi habitat vital dengan transplantasi karang; pengendalian pencemaran lingkungan; peningkatan dan pembangunan sarpras pengendalian banjir serta peningkatan penanganan konservasi DAS b. penguatan kapasitas kelembagaan penanggulangan bencana mulai dari tahap pra bencana, tanggap darurat, dan pasca bencana c. rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana d. adaptasi dan mitigasi bencana alam dan perubahan iklim e. pemetaan daerah rawan tektonik/tsunami f. pengembangan energi terbarukan

Kinerja Tahun 2013 Indikator 3

Target Capaian 4

- Bantuan bibit tanaman kehutanan dan Multi Purpose Trees Species (MPTS) (Ha)

113

- Pemantapan pengendalian penatausahaan hasil hutan dan pemanfaatan hutan (kab) - Pengembangan TAHURA KGPAA Mangkunegoro dan Kebun Raya Baturaden (lokasi) - Pemberdayaan masyarakat sekitar hutan (kab)

9

- Partisipasi masyarakat dalam pengelolaan hutan secara lestari di sekitar kawasan hutan (Jumlah LMDH) - Penghitungan daya dukung DAS/Sub DAS (unit DAS) - Jumlah IPAL limbah B3, domestik, batik, alkohol, tapioka, ACI - Jumlah biodigester limbah tahu dan ternak - Jumlah bibit tanaman kehutanan untuk meningkatkan tutupan lahan pada kawasan lindung di luar kawasan hutan dan daerah tangkapan air (batang) - Jumlah bibit tanaman konservasi kawasan karst dan Kehati : - Bibit tanaman (Ha) - Jenis Kehati (jenis) - Penyediaan bibit konservasi bagi masyarakat (batang) - Pembangunan sumur pantau (unit)

Lokasi

2 12 176

5 Kab Banjarnegara, Banyumas, Batang, Pati, Blora, Temanggung, Magelang, Boyolali, Cilacap, Jepara, Karanganyar, Purworejo, Wonogiri, Sukoharjo, dan Wonosobo Kab. Temanggung, Magelang, Blora, Batang, Tegal, Semarang, Purworejo, Banyumas dan Cilacap Kab. Karanganyar dan Banyumas Kab. Banjarnegara, Banyumas, batang, Boyolali, Brebes, Jepara, Karanganyar, Klaten, Kudus, Pati, Purbalinggaa dan Wonosobo Jateng

4

DAS Wulan, Serang, Lusi, Tuntang

22

Kab. Wonogiri, Batang, Sukoharjo, Kota Surakarta

5

Kota Surakarta, Kab. Banyumas, Semarang, Kendal, Tegal

200.000

30 50 30.000

40

Kab. Pemalang, Cilacap, Brebes, Demak dan Rembang

- Kajian aktivitas tektonik/tsunami (kabupaten) - Jumlah demplot pengolahan biofuel dan biomassa yang terbangun - biofuel (unit) - biomassa (unit) - Penyusunan peta resiko bencana (tanah longsor dan abrasi) (buah) - Pengembangan Desa Siaga Bencana (desa) - Posko Siaga Bencana dan tanggap darurat bencana (unit)

- Program Pemberdayaan Masyarakat Sekitar Hutan

- Program Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan - Program Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan - Program Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan - Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam

- Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam - Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam - Program Rehabilitasi dan Pemulihan Cadangan Sumberdaya Alam - Program Rehabilitasi dan Pemulihan Cadangan Sumberdaya Alam - Program Peningkatan Ruang Terbuka Hijau

- Jumlah mangrove (ha)

50

Kab. Sragen, Boyolali, rembang, Pati, Banjarnegara, Banyumas, Temanggung, Pekalongan, Batang dan Kendal DAS Bengawan solo, Jratun seluna, Serayu, Pemali Comal, Luk Ulo Bogowonto, Progo Kab. Jepara dan Rembang

3

Kab. Jepara, Pati, Rembang

6

- Program rehabilitasi, Perlindungan dan Konservasi Hutan - Program Pemberdayaan Masyarakat Sekitar Hutan

Jawa Tengah

650

Jawa Tengah

- Program Pengembangan Jasa Lingkungan Kawasan-Kawasan Konservasi Laut dan Hutan - Program Rehabilitasi dan Konservasi Sumberdaya Kelautan dan Perikanan - Program Pengembangan Mitigasi Bencana Alam dan Geologi - Program Pengembangan Ketenagalistrikan dan Migas

4 2 1

Banjarnegara, Boyolali, Demak, Karanganyar, Kendal

- Program Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana

2 1

Blora, Brebes, Cilacap dan Grobogan Kota Semarang

- Program Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana - Program Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana

IV - 43

7 Dinhut, BLH, Dinas ESDM, Dinas Kanlut

- Program Pemanfaatan Potensi Sumberdaya Hutan

- Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam

- Panjang sabuk pantai yang terbangun (meter)

10 ; 100

6 - Program Rehabilitasi hutan dan lahan

Kab. Kebumen, Grobogan, Klaten, Pati, Rembang, Wonogiri; Magelang, Jepara

Kab. Boyolali, Karanganyar, Kudus, Temanggung, Magelang, Sukoharjo, Purbalingga, Klaten, Wonosobo, Wonogiri Kab. Kendal, Demak dan Pemalang

- Peningkatan kualitas maupun kuantitas Kawasan Ruang Terbuka Hijau (RTH) (kabupaten) (ha) - Penanganan kerusakan area ekosistem di Sub DAS/DAS (unit DAS/Sub DAS) - Transplantasi karang (unit)

10

19 Kab

SKPD

Program Pembangunan

BPBD


No

Prioritas Pembangunan dan Fokus Sasaran

1

2

Kinerja Tahun 2013 Indikator 3

Target Capaian

Lokasi

4

5

Program Pembangunan

SKPD

6

7

- Pengadaan logistik dan peralatan bencana (bulan) - Penanganan Konservasi DAS Kritis (DAS)

12 35

Kota Semarang Perbaikan & pemb. sarpras konservasi SDA di 3 DAS/Sub DAS, pemeliharaan Rawapening; serta pemeliharaan sarpas konservasi SDA di 6 Balai PSDA. Dukungan Pusat : konservasi DAS Keduang (Kab. Wonogiri), Sub DAS Sempor (Kab. Kebumen), Sub DAS Wadaslintang (Kab. Wonosobo) & Sub DAS Progo (Kab. Magelang); serta pembangunan Check Dam DAS Segara Anakan (Kab. Cilacap), Check Dam Kedungombo (Kab. Grobogan) dan Check Dam Rawapening.

- Program Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana - Program Pengembangan, Pengelolaan dan Konservasi Sungai, Danau dan Sumber Daya Air Lainnya.

- Pengurangan Pantai Kritis (km)

110

Pengamanan Pantai Morodemak/Sayung (Demak) dan Depok (Kali Pekalongan)

- Program Pengendalian Banjir dan Pengamanan Pantai.

IV - 44

Dinas PSDA

Dinas PSDA