Issuu on Google+

BSD PERFORMING ARTS CENTRE

LAPORAN PERANCANGAN AR 4099 STUDIO PERANCANGAN TUGAS AKHIR SEMESTER II TAHUN 2009/2010

Sebagai Sebagian Persyaratan untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Arsitektur

oleh

TUBAGUS M. AZIZ SOELAIMAN 152 06 026 ! ! !

! ! PROGRAM STUDI ARSITEKTUR SEKOLAH ARSITEKTUR PERENCANAANDAN PENGEMBANGAN KEBIJAKAN INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010

!


LEMBAR PENGESAHAN

BSD PERFORMING ARTS CENTRE

oleh

TUBAGUS M. AZIZ SOELAIMAN 152 06 026

Disetujui : Senin, 7 Juni 2010 ! ! ! Dr. Ir. Iwan Sudrajat, MSA Dosen Pembimbing dan Pimpinan Sidang

!


ABSTRAK ! Pusat seni pertunjukan, merupakan wadah bagi para seniman untuk berkarya, baik seni musik, seni tari, seni peran, maupun seni rupa. Pada umumnya, pusat seni pertunjukan bisa berupa kawasan dengan beberapa buah gedung pertunjukan, atau hanya sebuah bangunan dengan beberapa buah auditorium. Semakin banyaknya musisi/seniman yang lahir di Indonesia maupun di dunia, mendorong banyaknya kebutuhan akan fasilitas pertunjukan para musisi tersebut. Di abad ke-21, sudah tercatat hampir 50 pusat seni pertunjukan iconic di dunia yang diakui tidak diragukan lagi kualitasnya. Dari ke-limapuluh gedung tersebut, hanya 5 dari Asia, itu pun di Cina dan Singapura. Sedangkan di Indonesia, baru beberapa pusat seni pertunjukan. Namun, belum ada yang iconic dan memiliki kualitas akustik yang memadai. Atas permasalahan tersebut, maka diperlukan perancangan pusat seni pertunjukan dengan program ruang yang lengkap dari segi tata ruang, aksesibel dari segi pencapaiannya, kualitas akustik yang baik dari segi interior, dan iconic dari segi eksterior. Bumi Serpong Damai (BSD City), kota baru di sebelah barat daya Jakarta, merupakan lokasi yang dipilih untuk kasus ini, karena memiliki akses yang mudah, baik untuk kalangan domestik maupun mancanegara. Perancangan BSD Performing Arts Centre yang diintegrasikan dengan ruang publik serta menggunakan konsep landscraper sebagai salah satu bentuk pengurangan pemanasan global, diharapkan dapat menjawab semua permasalahan tersebut. Kata kunci: pusat seni pertunjukan, ikonis (iconic), akustik, ruang publik.

!

i!


PRAKATA ! ! Segala pujian dan rasa syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT., karena atas rahmat dan kuasa-Nyalah Laporan Perancangan Tugas Akhir ini dapat terselesaikan dengan baik dan tepat waktu. Selama satu semester telah dilalui perancang untuk merampungkan laporan ini. Dalam proses pengerjaannya, berbagai hambatan dan tantangan telah dilalui oleh perancang. Berkat bimbingan, dorongan,serta bantuan dari dosen pembimbing, keluarga, dan teman-teman, laporan ini dapat diselesaikan dengan baik. Adanyakesempatan kali ini, perancang ingin mengucapkan terima kasih kepada: 1.

Papa, Prof. Dr. T. A. Fauzi Soelaiman, dan mama, Bonita S. Sa’danoer, yang tak hentinya selalu mendukung penuh dan mendoakan, baik secara moril dan materiil, hingga pelaksanaan sidang akhir. Semoga Allah SWT bisa membalas semua kebaikan mama dan papa dengan kebahagiaan dan kesehatan di dunia dan akhirat.

2.

Adik-adik penulis, Bashiira dan Chairiina, yang telah memberikan banyak doa dan dukungan selama ini. Semoga banyak pelajaran yang kita ambil dari seluruh proses pengerjaan ini.

3.

Oma, Opa, Tuo, Aki, serta seluruh keluarga besar yang telah memberikan dukungan dan semangat walaupun dari jauh. Semoga Allah SWT bisa membalas semua kebaikannya.

4.

Bapak Dr. Ir. Iwan Sudrajat, MSA, dosen pembimbing sekaligus pimpinan sidang, yang telah memberikan banyak bimbingan, masukan, dan motivasi selama proses pengerjaan Tugas Akhir ini. Bapak telah membuka lebih lebar wawasan penulis terhadap dunia arsitektur, kuliah, dan kehidupan. Maaf jika penulis telah melakukan banyak kesalahan kepada Bapak selama proses pengerjaan ini.

5.

Ibu Ririn Soedarsono, Ibu Nelly, Ibu Ade Tinamei, Pak Agus Suharjono, Pak Eko Purwono, Pak Permana, Ibu Dhian Damajani, Pak

ii!


Budi Rijanto, seluruh dosen pembimbing studio selama 4 tahun ini, serta seluruh dosen yang pernah membimbing, sehingga saya bisa melewati semua prose’s perkuliahan ini dengan baik. 6.

Seluruh staf administrasi Program Studi Arsitektur ITB, termasuk Pak Entjang dan Pak Atay, yang telah membantu melancarkan proses administrasi selama perkuliahan.

7.

Pihak marketing dan biro perencanaan BSD City, yang diwakili oleh Pak Dita Irwandi Jafri, Pak Yoyon dari pengelola Graha Bhakti Budaya (TIM) Jakarta, Mbak Fanny dari Usmar Ismail Hall Jakarta, dan Miss Shareena tour guide Esplanade Singapore, serta pihak-pihak lain yang telah banyak membantu dalam menyediakan data-data dan informasi yang dibutuhkan selama pelaksanaan Tugas Akhir ini.

8.

Teman-teman satu kelompok sidang tugas akhir, yaitu Elisabeth Natalia, Retno Dyah Andarini, Ferdi M. Erfandi, Astri Endawati, Isdiana Gurning, Justinus C. T., dan Hadi Winata, yang telah memberikan banyak motivasi, kesenangan, dan bantuan satu sama lain.

9.

Orang yang paling dekat selama ini, Nadia Aziza, yang telah memberikan dukungan penuh dan bantuan walaupun sama-sama berjuang mengerjakan Tugas Akhir ini bersama-sama.

10. Bayu M. Sadewo, Dyah Novian Tri Hadini, Charismatika Chinitra, Astrid Hapsari, Yudhistira H. Tardan, Fahriza Luddin, Jessika Gloria M., Faisal Wicaksono, dan teman-teman ITB Student Orchestra (ISO) yang telah banyak memberikan bantuan dan semangat baik dikala susah dan senang, sehingga penulis masih tetap bisa menyelesaikan Tugas Akhir ini dengan baik. 11. Ahmad Zuhdi A., Padhang Harryndra, Bagus Hendra, Desire Syahnaz, Seto R. Abe, Vallin Tsarina, dan Kushandari A., teman-teman dari arsitektur ITB, yang telah memberikan bantuan dan semangat selama pengerjaan Tugas Akhir ini. 12. Teman-teman Program Studi Arsitektur angkatan 2006, yang telah memberikan banyak pelajaran di dunia perkuliahan, serta yang senantiasa menemani dan berjuang bersama selama Tugas Akhir ini.

iii!


Terima kasih atas kesenangan dan kesedihan yang telah kita bagi bersama selama hampir empat tahun ini. 13. Seluruh pihak yang telah terlibat, baik secara langsung maupun secara tidak langsung memberikan dukungan dan bantuan selama ini. Maaf tidak bisa disebutkan satu per satu. Laporan ini merupakan sebuah bentuk pertanggungjawaban perancang yang telah menjalani pendidikan Strata-1 di Arsitektur ITB, serta menjadi langkah menuju tahap akhir dari perjalanan perancang sebagai mahasiswa arsitektur ITB. Semoga laporan dan tugas akhir ini dapat menjadi acuan bagi perancang untuk bekerja dengan lebih baik di kemudian hari. Akhir kata, semoga laporan ini dapat memberikan pengetahuan dan bermanfaat bagi yang membacanya. ! ! ! ! "#$%&$'(!)!*&$+!,-.-! ! /0$&1+2!

iv!


DAFTAR ISI ! ABSTRAK 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 +! PRAKATA 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 ++! DAFTAR ISI 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 4! DAFTAR GAMBAR333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 4+++! DAFTAR TABEL333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333335++! BAB I PENDAHULUAN 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 .! 1.1 Latar Belakang 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 .! 1.2 Pemahaman Judul dan Tema33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 6! 1.3 Tujuan Perancangan333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 7! .3)!/089#2#1#:#$!/08#$;#$'#$ 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 7! .37!<#:#=#$!/08#$;#$'#$ 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 >! .3>!/0$%0?#@#$!/08#$;#$'#$ 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 A! .3A!B+2@09#@+?#!C#=D8#$ 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 A! BAB II DATA AWAL PROYEK 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 E! ,3.!CD?#2+ 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 E! ,3,!/09#:#9#$!<+=D1D'+!"#$'&$#$3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 .,! ,3,3.!B0$+!/08@&$F&?#$ 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 .,! ,3,3,!/0$'08@+#$!G&%+@D8+&9 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 ,-! ,3,36!B@&%+!"#$%+$' 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 ,.! ,3,3)!B@&%+!/8020%0$333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 6H! ,36!/08#@&8#$!%#$!B@#$%#8!I#$'!%+'&$#?#$ 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 7.! ,363.!/08#@&8#$!"#$'&$#$ 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 7.! ,363,!B@#$%#8!I#$'!J081#?&!%#1#9!=08#$;#$'#$33333333333333333333333333333333333333333333333 7.! ,3)!<+$F#&#$!<0D8+!I#$'!K0104#$ 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 >>! ,3)3.!L1#2+M+?#2+!/&2#@!B0$+!/08@&$F&?#$ 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 >>! ,3)3,!G?&2@+? 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 >H! ,37!L8+@08+#!/08#$;#$'#$ 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 AH! ,373.!!"#$%&'()#*") 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 AH! ,373,!+,$-)"*&.#//333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 AE! ,3736!<0#@08!<08J&?#33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 H.! BAB III ANALISIS3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 H,! 63.!G$#1+2+2!<#=#? 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 H,!

v!


63,!G$#1+2+2!L0'+#@#$NO&$'2+D$#1!%#$!/09#?#+33333333333333333333333333333333333333333333333333333 H>! 636!G$#1+2+2!/09#?#+ 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 HA! 6363.!P#$#F090$3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 HA! 6363,!/09#+$!Q0)"1,2)"R3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 E.! 63636!/0$D$@D$!Q34%5)$-)R333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 E6! 63)!G$#1+2+2!K&#$'!%#$!"0$@&? 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 E7! 63)3.!G$#1+2+2!K&#$'3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333 E>! 63)3,!G$#1+2+2!"0$@&?333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.-,! 637!G$#1+2+2!B@8&?@&8!%#$!S@+1+@#2!"#$'&$#$3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.-6! 63>!L0J&@&:#$!K&#$'3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.-7! 63>3.!L01D9=D?!O&$'2+33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.-7! 63>3,!/082I#8#@#$!K&#$'33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.->! 63>36!C&#2#$!%#$!/8D'8#9!!K&#$'3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333..7! BAB IV KONSEP33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333..H! )3.!T%0!GU#1 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333..H! )3,!LD$20=!<#=#? 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333..E! )3,3.!/0$'01D9=D?#$!O&$'2+33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333..E! )3,3,!/0$;#=#+#$ 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,.! )3,36!B+8?&1#2+!C&#8!"#$'&$#$ 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,6! )3,3)!/0$#@##$!P#22#33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,6! )3,37!/09J0$@&?#$!K&#$'!C&#8 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,)! )36!LD$20=!"#$'&$#$ 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,)! )363.!"0$@&?!"#$'&$#$ 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,)! )363,!B01&J&$'!"#$'&$#$333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,7! )363,!P#@08+#1333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,>! )3636!/0$#9=+1#$!"#$'&$#$ 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,A! )363)!/D1#!K&#$'333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,A! )3637!K&#$'!V#1#933333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,H! )363>!G82+@0?@&8!<8D=+2 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,H! )3)!LD$20!=!B@8&?@&8 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.,E! )37!LD$20=!S@+1+@#2 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6-! )373.!V8#+$#20!<#=#?333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6-! )373,!/0$I#1&8#$!G+8!W&F#$ 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6-! )3736!/0$'?D$%+2+#$!S%#8#333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6-! )373)!G?&2@+? 3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6.!

vi!


)3737!X10?@8+?#1333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6,! )373>!/09+=##$ 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6,! BAB V HASIL RANCANGAN 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6)! 73.!/08#$;#$'#$!<#=#?333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6)! 73.3.!/09+$@#?#@#$ 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6)! 73.3,!K&#$'!C&#8 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6>! 73.36!/0$;#=#+#$(!B+8?&1#2+(!%#$!/#8?+8333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.6H! 73,!P#22#!"#$'&$#$333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.)-! 736!B@8&?@&8 33333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.),! 73)!T$@08+D8 333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.))! DAFTAR PUSTAKA3333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333333.>>! ! !

!

vii!


!

DAFTAR GAMBAR

! Gambar 2.1 Lokasi Proyek dalam Masterplan BSD City ..................................... 10 Gambar 2.2 Lokasi BSD terhadap Tangerang dan Ibukota DKI Jakarta.............. 10 Gambar 2.3 Tata Guna Lahan Pada Fase I Pembangunan BSD City ................... 11 Gambar 2.4 Salah satu contoh concert hall, di Walt Disney Concert Hall ........... 14 Gambar 2.5 Format Orkestra Simfoni................................................................... 14 Gambar 2.6 Format Chamber Concert ................................................................. 15 Gambar 2.7 Format Resital ................................................................................... 15 Gambar 2.8 Contoh Interior Teater Drama........................................................... 17 Gambar 2.9 Contoh Pertunjukan Opera................................................................ 18 Gambar 2.10 Panggung Opera, dengan Orchestra Pit.......................................... 18 Gambar 2.11 Contoh Pertunjukan Tari Balet........................................................ 20 Gambar 2.12 Usmar Ismail Hall ........................................................................... 22 Gambar 2.13 Maket Usmar Ismail Hall ................................................................ 23 Gambar 2.14 Interior Usmar Ismail Hall .............................................................. 24 Gambar 2.15 Ruang Kontrol Usmar Ismail Hall .................................................. 24 Gambar 2.16 Masterplan Taman Ismail Marzuki â&#x20AC;&#x201C; Jakarta.................................. 25 Gambar 2.17 Panggung dan Tampak Graha Bhakti Budaya ................................ 27 Gambar 2.18 Eksterior dan Interior Teater Kecil TIM ......................................... 28 Gambar 2.19 Eksterior dan Interior Grand Theatre TIM ..................................... 28 Gambar 2.20 Teater Halaman TIM....................................................................... 29 Gambar 2.21 Maket TIM lama dan baru............................................................... 29 Gambar 2.22 Entrance Esplanade, Singapura ...................................................... 30 Gambar 2.23 Suasana Siang dan Malam Hari ...................................................... 30 Gambar 2.24 Maket Esplanade ............................................................................. 31 Gambar 2.25 Interior Concert Hall Esplanade ..................................................... 32 Gambar 2.26 Foyer Esplanade .............................................................................. 33 Gambar 2.27 Interior Teater Esplanade ................................................................ 33 Gambar 2.28Outdoor Theatre Esplanade ............................................................. 34 Gambar 2.29Recital Studio Esplanade.................................................................. 35

viii!


Gambar 2.30 Theatre Studio Esplanade................................................................ 35 Gambar 2.31Rehearsal Studio Esplanade............................................................. 36 Gambar 2.32â&#x20AC;&#x153;Jendelaâ&#x20AC;? Esplanade......................................................................... 36 Gambar 2.33Esplanade Mall................................................................................. 37 Gambar 2.34Perpustakaan Esplanade ................................................................... 37 Gambar 2.35 Suasana Koridor Parkir Mobil Esplanade ....................................... 38 Gambar 2.36 Rencana Tapak dan Lokasi The National Grand Theatre ............... 39 Gambar 2.37 Gambar Sketsa Awal National Grand Theatre................................ 39 Gambar 2. 38 Suasana Siang dan Malam pada Bangunan.................................... 40 Gambar 2.39 Potongan Bangunan National Grand Theatre ................................. 40 Gambar 2.40 Interior Bangunan National Grand Theatre..................................... 41 Gambar 2.41 Denah Auditorium dan Perletakannya ............................................ 42 Gambar 2.42 Interior Ketiga Auditorium ............................................................. 42 Gambar 2.43 Suasana Entrance National Grand Theatre ..................................... 43 Gambar 2.44 Peta Lokasi Millenium Park............................................................ 44 Gambar 2.45 Suasana Tapak Millenium Park di Tengah Kota............................. 45 Gambar 2.46 Jay Pritzker Pavillion ...................................................................... 45 Gambar 2.47 Crown Fountain dan Lurie Garden ................................................. 46 Gambar 2.48 Cloud Gate dan BP Bridge.............................................................. 46 Gambar 2.49 Teater Terbuka Millenium Park ...................................................... 47 Gambar 2.50 Parco Della Musica ......................................................................... 48 Gambar 2.51 The Sala Petrassi Hall ..................................................................... 48 Gambar 2.52 The Sala Sinopoli Hall .................................................................... 49 Gambar 2.53 The Sala Santa Cecilia Hall............................................................. 49 Gambar 2.54 Suasana Eksterior Parco Della Musica ........................................... 50 Gambar 2.54 Jenis Denah Auditorium untuk Musik Klasik................................. 55 Gambar 2.55 Bentuk Auditorium untuk Opera, Tari, dan Musik. ........................ 56 Gambar 2.56 Bentuk Auditorium untuk Jazz/Pop/Rock....................................... 57 Gambar 2.57 Bentuk Auditorium untuk Drama.................................................... 58 Gambar 2.58 Batas Aural dan Visual.................................................................... 59 Gambar 2.59 Standar Dimensi Kursi Auditorium. ............................................... 61 Gambar 2.18 Dimensi Tangga Darurat. ................................................................ 64

ix!


Gambar 2.60 Standar Ruang Kontrol.................................................................... 66 Gambar 2.61 Pemantulan Bunyi. .......................................................................... 69 Gambar 2.62 Kondisi Tepi Ubin Akustik ............................................................. 71 Gambar 2.63 Penyerapan Bunyi pada Plywood 6mm .......................................... 73 Gambar 2.64 Unit Soundblox. .............................................................................. 74 Gambar 2.65 Pemasangan Resonator Panel Berlubang tertentu........................... 75 Gambar 2.66Deretan Usuk Kayu yang bergantian ............................................... 75 Gambar 2.67Lapisan akustik irisan kayu.............................................................. 76 Gambar 3.1 Peta Lokasi Proyek di SBD BSD City .............................................. 82 Gambar 3.2 Kondisi Tapak ................................................................................... 83 Gambar 3.3 Suasana Utara Tapak......................................................................... 84 Gambar 3.4 Bangunan di Timur Tapak : Smart Telecom ..................................... 84 Gambar 3.5 Bangunan di Selatan Tapak............................................................... 84 Gambar 3.6 Bangunan di sebelah Barat Tapak..................................................... 85 Gambar 3.7 Diagram Kegiatan Pemakai............................................................... 86 Gambar 3.8 Hubungan Antar Ruang Area Manajemen........................................ 88 Gambar 3.9 Hub Antar Ruang Manajemen Pertunjukan Opera, Drama, Tari..... 89 Gambar 3.10 Hubungan Antar Ruang Manajemen Pertunjukan Musik Klasik.... 90 Gambar 3.11 Hubungan Antar Ruang Opera, Tari, dan Drama. .......................... 91 Gambar 3.12 Hubungan Antar RuangOrchestra Pit............................................. 92 Gambar 3.13 Hubungan Antar RuangMusik Klasik (Orkestra dan Paduan Suara). ............................................................................................................................... 92 Gambar 3.14 Hubungan Antar Ruang Publik. ...................................................... 94 Gambar 3.15 Tipe Auditorium 180o ................................................................... 102 Gambar 3.16 Bentuk Auditorium untuk Concert Hall dan Grand Theatre........ 102 Gambar 3.17 Aliran Listrik................................................................................. 104 Gambar 4.1 Pemintakatan Kelompok Fungsi ..................................................... 119 Gambar 4.2 Pemintakanan Kelompok Fasilitas.................................................. 120 Gambar 4.3 Pencapaian ke Tapak....................................................................... 122 Gambar 4.4 Vertical Greenery ............................................................................ 126

x!


Gambar 4.5 Shanghai National Art Centre, Cina................................................ 126 Gambar 4.6 Greenroof di NUS, Singapura.. ....................................................... 128 Gambar 4.7 Sistem AC Sentral ........................................................................... 131 Gambar 4.8 Diagram Panel Langit-Langit pada Auditorium ............................. 132 Gambar 5.1 Pemintakatan Pada Proses Perancangan ......................................... 135 Gambar 5.2 Pemintakatan Pengguna pada Bangunan Utama............................. 136 Gambar 5.3 Ruang Luar dan Penempatan Massa ............................................... 137 Gambar 5.4 Penempatan Parkir Pengguna.......................................................... 138 Gambar 5.5 Penempatan Parkir Pemain dan Pengelola...................................... 139 Gambar 5.6 Penempatan dan Bentuk Massa Bangunan ..................................... 141 Gambar 5.7 Denah Lantai 2 dengan Kelima Sistem Struktur............................. 142 Gambar 5.8 Potongan Bangunan Utama............................................................. 142 Gambar 5.9 Salah Satu Potongan Prinsip Bangunan Utama .............................. 143 Gambar 5.10 Suasana Interior Auditorium Concert Hall ................................... 144

xi!


DAFTAR TABEL

Tabel 2.1Tabel Minimum Jumlah Pintu Auditorium.............................................62 Tabel 2.2 Tabel Minimum Total Lebar Pintu Keluar………………………........63 Tabel 2.3 Tabel B@#$%#8!L0J&@&:#$!*&91#:!YZ[[[[[[[[[[[[[[[3333>) Tabel 3.1 Analisis Ruang.......................................................................................96 Tabel 3.2 <#J01!C&#2#$!%#$!/8D'8#9!K&#$'....................................................116

xii!


BAB I PENDAHULUAN ! 1.1 Latar Belakang ! Kebutuhan manusia saat ini tidak lagi hanya berpaku pada kebutuhan pokok seperti pangan, pakaian, dan papan. Layaknya alat telekomunikasi pada saat ini, kebutuhan akan hiburan merupakan kebutuhan yang bisa dibilang menjadi tersier bahkan sekunder bagi beberapa pihak dan semakin berkembang menjadi gaya hidup baru, khususnya bagi masyarakat perkotaan. Hal tersebut ternyata berdampak pada pengadaan ruang-ruang publik yang bersifat urban. Sebagian besar perkembangan kegiatan hiburan di ruang publik perkotaan ini memang

berkaitan

dengan

kegiatan

perdagangan

barang-jasa,

tetapi

perkembangan gaya hidup pun memunculkan keinginan pemenuhan kebutuhan di sisi-sisi lain kehidupan. Hal yang mudah terlihat adalah intensitas yang bertambah pada kegiatan pertunjukan di ruang publik khususnya, yang artinya terdapat

peningkatan

minat

masyarakat

terhadap

seni

dan

budaya.

Pertumbuhan ini cenderung terjadi di perkotaan terkait pada kemudahan akses informasi, kebutuhan hiburan di tengah kesibukan pekerjaan, serta akses pendalaman kesenian secara formal yang selama ini dianggap kelas dua setelah pendidikan teknis-matematis. Dengan adanya dorongan tersebut, wadah/fasilitas hiburan yang tersedia (dalam hal ini adalah gedung pertunjukan) di daerah perkotaan di Indonesia pun berkembang/bertambah semakin banyak. Ambil contoh di Jakarta saja ada Graha Bhakti Budaya (Taman Ismail Marzuki), Gedung Kesenian Jakarta, Jakarta Convention Center, Erasmus Huis, Usmar Ismail Hall Jakarta, Aula Simfonia Jakarta, dan masih banyak lagi. Itu belum di kota besar lainnya. Hal yang

mendorong

perkembangan

wadah/fasilitas-fasilitas

tersebut

pun

dikarenakan musisi dalam negeri yang semakin banyak. Selain musisi pop yang sekarang sedang marak-maraknya di berbagai media masa elektronik dan cetak, serta musisi jazz yang sedang â&#x20AC;&#x153;naik daunâ&#x20AC;? karena mulai terlihat adanya

1!


peningkatan jumlah peminat/pengunjung di setiap acara jazz, musisi-musisi klasik yang paling tua umurnya dibandingkan dengan semua aliran musik, sedang berjuang untuk mempertahankan budaya/seni musik klasik, karena dari sanalah ilmu pengetahuan juga berkembang. Di negara berkembang seperti di Indonesia, banyak pusat pertunjukan yang memiliki satu gedung pertunjukan khusus satu/dua jenis seni pertunjukan saja, atau satu gedung pertunjukan multifungsi seperti gedung serba guna tetapi tidak memiliki kualitas akustik yang baik. Sebagian besar pusat/gedung pertunjukan yang ada pun diperuntukan untuk seni musik, jarang yang diperuntukkan untuk seni drama, tari, atau opera yang memerlukan orchestra pit. Belum ada pusat pertunjukan yang memiliki gedung pertunjukan untuk seni musik, drama, opera, tari, dengan kualitas akustik yang baik. Belum ada pula gedung pertunjukan yang memenuhi standar/ketentuan sebagai gedung pertunjukan yang baik dan besar secara internasional, khususnya gedung pertunjukan akustik/klasik sehingga tidak banyak musisi luar yang ingin datang ke Indonesia untuk tampil. Selain itu, belum ada bangunan komersil, khususnya gedung pertunjukan, yang memiliki kualitas estetika baik, yang bisa menjadi ikon suatu kota atau bahkan negara, seperti Sydney Opera House di Australia, Esplanade di Singapura, atau National Performing Arts Center di Beijing (Cina). Padahal jika kita memilikinya, baik perekonomian maupun kepariwisataan kota atau negara bisa meningkat. Itu artinya, arsitektur juga bisa berperan besar dalam memperbaiki tingkat kesejahteraan suatu wilayah/negara. Bumi Serpong Damai (BSD),yang sekarang sedang berubah nama menjadi BSD City, Tangerang, Banten, merupakan kawasan baru yang sedang berkembang di sebelah barat daya provinsi DKI Jakarta. Ribuan rumah sudah terbangun dan berpenghuni. Fasilitas olahraga seperti kolam renang, lapangan golf, lapangan tennis, lalu fasillitas hiburan seperti Ocean Park, fasilitas pendidikan seperti Santa Ursula, Al Azhar, dan Swiss German University, fasilitas sosial seperti gereja, masjid, Rumah Sakit Eka Hospital, serta fasilitas komersial seperti Teraskota Mall, Ruko CBD, dan ITC BSD sudah terbangun.

2!


Akan tetapi, kawasan hiburan di bidang seni, khususnya seni pertunjukan, belum ada di kota ini. Selain itu, BSD City memiliki akses yang mudah dari tempat lain, yaitu dari

bandara

internasional

Soekarno-Hatta

(sekitar

30

menit),

dari

semanggi/pusat Kota Jakarta (sekitar 20 menit), dan dari Pondok Indah Jakarta Selatan (sekitar 10 menit) sebagai jalur yang sering dilewati jika berangkat dari daerah Bandung dan sekitarnya. Akses ini mudah dijangkau oleh target pasar/sasaran pada rencana pembangunan fasilitas hiburan seni ini, yaitu masyarakat golongan menengah ke atas serta wisatawan internasional. Selain akses dari luar kota/daerah, akses antar wilayah/bangunan pun tidak sulit. Infrastruktur yang sudah dirancang sedemikian rupa, sebagai salah satu pilar utama pembangunan kota ini-selain aksesibilitas, fasilitas, lingkungan, dan ukuran- tidak akan menjadi masalah akses antar wilayah/bangunan. Oleh karena itu, dengan adanya perancangan fasilitas gedung/auditorium pertunjukan seni dengan peruntukan yang fleksibel, seperti seni musik, seni tari, drama teatrikal, juga opera, dengan lokasi yang strategis sesuai dengan kebutuhan, peruntukan, sasaran, dan image tempat, tanpa mengesampingkan kualitas akustik dan standar-standar yang berlaku, semoga bisa menjawab semua permasalahan yang ada. ! 1.2 Pemahaman Judul dan Tema ! Judul kasus proyek ini adalah BSD Performing Arts Centre. Ada 4 (empat) hal yang dijelaskan mengenai penjudulan kasus proyek ini, yaitu: \

Performing Arts Centre, yang berarti Seni Pertunjukan dalam bahasa Indonesia. Jika dibagi pengertian harfiah per kata, Seni merupakan karya yang diciptakan dengan keahlian yang luar biasa, seperti tarian, lukisan, ukiran dsb.; sedangkan Pertunjukan merupakan sesuatu yang dipertunjukan; keduanya ini merupakan pengertian menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Jika diambil kesimpulan, seni pertunjukan bisa diartikan sebagai seni yang dipertunjukkan, dalam hal ini meliputi seni musik, seni tari,

3!


seni drama/teater, seni opera, dan seni rupa dimana jenis-jenis seni pertunjukan tersebutsudah diakui secara internasional. \

BSD, yang dulu disebut dengan Bumi Sepong Damai dan sedang berubah nama menjadi BSD City, terletak di Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Pemakaian nama ini mencerminkan lokasi dari proyek/bangunan ini, sehingga dapat mudah diingat oleh masyarakat jika mendengar nama proyek/bangunan ini. Selain itu, bangunan ini ingin menjadi sebuah ikon/bangunan monumental, sehingga dengan penggunaan nama lokasi proyek dapat menginformasikan bahwa bangunan ini merupakan salah satu â&#x20AC;&#x2DC;simbolâ&#x20AC;&#x2122; dari kota/kawasan ini.

\

Penggunaan Bahasa Inggris, yang mencerminkan bahwa proyek ini mengacu pada standar internasional, baik dari segi program ruang, kapasitas, maupun sasaran. Tak bisa dipungkiri bahwa bahasa Inggris merupakan bahasa internasional dan bukan berarti bahwa proyek ini benar-benar mengikuti budaya/tradisi â&#x20AC;&#x2DC;baratâ&#x20AC;&#x2122;, melainkan budaya internasional, yang diakui secara global.

\

BSD Performing Arts Centre, dapat disimpulkan bahwa proyek ini merupakan fasilitas yang mewadahi seni-seni pertunjukan dalam satu kawasan/lahan di BSD City dengan skala/standar internasional. Fasilitas yang diwadahi berupa gedung pertunjukan dengan 3 auditorium, yaitu Concert Hall yang mewadahi seni musik dan tarik suara, Grand Theatre yang mewadahi seni tari, drama, dan opera, serta Teater Terbuka bagi pertunjukan apapun. Selain auditorium, terdapat Studio Resital untuk latihan atau pertunjukan yang lebih kecil serta ruang Eksibisi juga sebagai fasilitas untuk memamerkan karya seni rupa.

!

4!


1.3 Tujuan Perancangan ! Ada beberapa hal yang menjadi tujuan utama dalam merancang proyek ini, yaitu : •

Memfasilitasi kegiatan hiburan di bidang seni pertunjukan, yaitu seni musik, seni tari, seni teater/drama, dan seni opera, dalam hal ini adalah penyediaan fasilitas auditorium pertunjukan, baik tertutup maupun teater terbuka.

Menghasilkan rancangan suatu kawasan atau pusat seni yang memiliki fasilitas berstandar internasional, baik dari segi program ruang, kapasitas auditorium, maupun perancangan akustik.

Menghasilkan sebuah rancangan yang mampu menjadi simbol/ikon kawasan BSD City maupun Negara Indonesia, dalam hal estetika bangunan monumental.

Mengembangkan fungsi kawasan pusat seni pertunjukan yang bukan hanya sebagai tempat pertunjukan/hiburan, tetapi juga sebagai ruang publik yang bisa diakses kapan saja oleh semua kalangan masyarakat.

! 1.4 Permasalahan Perancangan ! Ada 3 fokus utama permasalahan dalam perancangan yang diangkat dalam proyek ini, yaitu: • siteplanning : bagaimana mengintegrasikan kawasan pertunjukan dengan kawasan publik dalam satu lahan, serta berhubungan dengan fasilitas lain di luar tapak. • building : bagaimana menyusun program ruang yang efektif untuk mengatur dengan baik sirkulasi publik, penampil, dan kru dalam satu acara. • design : bagaimana cara membuat bangunan yang menjadi ikon sebuah kota baru tanpa ciri khas kebudayaan setempat. !

5!


1.5 Tahapan Perancangan ! Ada 4 (empat) tahapan metode yang dilakukan sebagai modal/data awal sebelum merumuskan konsep perancangan, yaitu : a. Studi Literatur -

Untuk mendapatkan data-data awal tentang proyek

-

Untuk mendapatkan pengertian awal tentang proyek sejenis

-

Untuk mendapatkan standar perancangan gedung pertunjukan musik

-

Landasan teoritis tentang perancangan akustik untuk sebuah gedung pertunjukan musik

-

Mengetahui persyaratan-persyaratan apa yang dibutuhkan dalam sebuah pergelaran musik

b. Studi banding -

Mengetahui program ruang dan fasilitas yang diperlukan

-

Mengetahui data tentang kasus sejenis

-

Mengetahui metode-metode yang digunakan dalam merancang bangunan sejenis

c. Wawancara musisi, perancang, dan tokoh-tokoh terkait -

Untuk mengetahui kebutuhan musisi, kelompok pemusik, dan penampil yang diperlukan dalam suatu pertunjukan

-

Untuk mengetahui kendala dan saran dalam merancang gedung pertunjukan

d. Pengamatan Lingkungan (ground survey) -

Mendapatkan data tentang lahan, kondisi di sekitar lahan, dan eksisting

-

Mengetahui potensi-potensi dan kendala-kendala yang ada pada lahan dan lingkungan sekitarnya

6!


1.6 Pendekatan Perancangan Ada 5 (lima) pendekatan dalam merumuskan konsep bangunan, yaitu: 1.

Tipologi ! kesan dinamis, dengan rujukan Logo BSD City.

2.

Lokasi ! visi-misi BSD City, selaras dengan bangunan-bangunan di sekitarnya ! kesan high technology, dengan menggunakan material Baja dan Kaca pada tampilan bangunan utama. Preseden yang menjadi rujukan adalah Oriental Art Center di Cina.

3.

Isu Global ! arsitektur hijau ! penggunaan vertical greenery dan atap hijau pada bangunan penunjang.

4.

Tujuan Perancangan ! Bangunan iconic! kesan megah, yang ditunjukkan pada besaran bangunan dan kawasan, serta adanya hierarki bangunan dan sirkulasi pada tapak.

5.

Fungsi Utama ! program ruang sangat kompleks dan memiliki standar !bentuk yang simple/sederhana yang dikuatkan, dengan preseden seperti Beijing National Performing Arts Centre di Cina atau Oslo Opera House di Norwegia. !

1.7 Sistematika Laporan ! !

BAB I berisi mengenai latar belakang dan alasan pemilihan kasus proyek,

tujuan perancangan yang ingin dicapai, permasalahan-permasalahan yang dihadapi dalam perancangan, pendekatan perancangan, serta sistematika penulisan laporan. BAB II merupakan ulasan/penjelasan tentang kasus proyek, seperti data dan sifat proyek termasuk di dalamnya tinjauan tentang tipologi gedung pertunjukan, penjelasan lokasi, peraturan dan standar yang digunakan dalam perancangan, kajian literatur dan hasil survey, deskripsi proyek, serta kriteria perancangan yang harus dipenuhi sebagai tolok ukur keberhasilan rancangan. BAB III menjelaskan tentang analisis tapak, bagaimana kegiatan-kegiatan dikelompokkan dan disusun secara fungsional; bagaimana hubungan antar

7!


kegiatan/kelompok kegiatan/fungsi dapat terintegrasi dengan baik; analisis pemakai dan perancangan aliran sirkulasi untuk setiap pengguna bangunan (termasuk juga barang); bagaimana tapak akan dikembangkan terkait dengan zoning, densitas, orientasi, akses, karakter, iklim mikro dll; bagaimana fleksibilitas penggunaan bangunan yang akan diterapkan; analisis ruang dan bentuk bangunan, analisis struktur dan utilitas, serta program ruang yang akan dijadikan acuan perancangan gedung pertunjukan. BAB IV merupakan uraian mengenai konsep dasar yang dipakai dalam perancangan, diantaranya konsep pemintakatan, konsep massa, tata ruang luar dan pencapaian; tuntutan kinerja yang dipandang unik dan penting yang akan mempengaruhi desain bangunan; ide awal perancangan, pertimbangan tapak dan lingkungan termasuk di dalamnya pengelompokan fungsi, pencapaian, sirkulasi luar bangunan, penataan massa, pembentukan ruang luar. Konsep bangunan seperti perancangan selubung bangunan, material, penampilan bangunan, pola ruang, ruang dalam, arsitektur tropis. Konsep struktur antara lain pemilihan sistem struktur, struktur dalam kaitannya dengan arsitektur, detail konstruksi dan cara membangun. Konsep utilitas termasuk drainase tapak, penyaluran air hujan, ventilasi/pengkodisian udara, pencahayaan, akustik, sistem elektrikal, sistem pemipaan dan simpanan energi. BAB V berisi gambar-gambar hasil rancangan final, hasil penyimpulan semua data, analisis, dan konsep yang dikumpulkan, aplikasi dari konsep-konsep perancangan ke dalam rancangan, termasuk hasil improvisasi-improvisasi yang terjadi selama perancangan.

8!


BAB II DATA AWAL PROYEK ! Judul Kasus

: BSD Performing Arts Centre

Sifat Proyek

: Semi Fiktif

Pemilik Proyek

: Pemerintah kota setempat

Pemilik Dana

: Swasta (perusahaan/pengembang)

Lokasi

: Jalan Pahlawan Seribu, Kawasan Pusat Bisnis dan Komersial Bumi Serpong Damai, Tangerang, Banten

Luas Lahan

: Âą50.000 m2

Peraturan yang berlaku

:

Koefisien Dasar Bangunan

: 50%

Koefisien Lantai Bangunan

:5

Tinggi Bangunan maksimal : 24/30 meter Garis Sempadan Bangunan

: 12 meter (barat), 9,5 meter (selatan), dan 5 meter (antar bangunan)

! 2.1 Lokasi Lokasi yang diambil adalah di kota baru yang sedang berkembang, yaitu BSD City (Bumi Serpong Damai), bagian timur dari kabupaten Tangerang, provinsi Banten. Lokasi tersebut dipilih karena berbagai alasan, yaitu letak yang strategis sesuai dengan sasaran (wisatawan internasional, pejabat/pemerintah, musisi ibu kota, dan sebagainya) dan belum adanya fasilitas musik/seni di kota ini. Fasilitas infrastruktur sudah dimiliki, lingkungan hijau yang ada, dan luasan/ukurannya tidak diragukan lagi karena relatif lebih baik daripada kota-kota besar yang ada sekarang. BSD City yang memiliki luas lahan total sebesar 6.000 hektar ini dibagi menjadi tiga tahapan/fase pembangunan. Dari ketiga fase tersebut, sekarang masih dalam tahap pembangunan kedua. Lokasi proyek (yang ditandai dengan garis lingkaran berwarna hitam pada gambar 2.1) berada di fase pertama (yang ditandai

9!


dengan garis hijau di sekelilingnya) dengan peruntukan sebagai fasilitas komersial. Fasilitas ini berada di sekitar jalan utama kota (jalan Pahlawan Seribu), di pusat kawasan tahap pertama kota ini. Arahan pada fase pertama lebih banyak diperuntukkan sebagai kawasan komersil atau hiburan, sedangkan fase kedua diutamakan untuk kawasan pendidikan dan perumahan, lalu fase ketiga untuk perumahan.

Gambar 2.1 Lokasi Proyek dalam Masterplan BSD City Fase III, Fase II, Fase I, Lokasi Proyek. Sumber: Biro Perencanaan BSD, Oktober 2009.

Gambar 2.2 Lokasi BSD terhadap Tangerang dan Ibukota DKI Jakarta Sumber: Biro Perencanaan BSD, Oktober 2009.

10!


Kota ini direncanakan menjadi kota yang terintegrasi, yaitu kota metropolitan baru di bagian barat daya provinsi DKI Jakarta dengan kawasan atau anak kota di sekitarnya sebagai pendukung kota ini, seperti Karawaci, Bintaro, Alam Sutra, dan Pamulang.

Gambar 2.3 Tata Guna Lahan Pada Fase I Pembangunan BSD City Sumber: Biro Perencanaan BSD, Oktober 2009.

Sesuai dengan tata guna lahan yang telah direncanakan, lokasi proyek berada pada kawasan komersial, yang biasa disebut dengan Central Business District (CBD), ditandai dengan warna merah pada gambar 2.3. Proyek ini termasuk dalam kategori fasilitas hiburan (entertainment facilities) di bidang musik di kota ini, selain ada ocean park, kolam renang, fitness center, lapangan golf, club house, lapangan tennis, teater sinema, dan city park. Selain fasilitas

11!


hiburan, kota BSD ini pun diperkuat oleh lima pilar lainnya, yaitu perumahan (residential), komersial, infrastruktur, fasilitas sosial, dan fasilitas pendidikan. 2.2 Pemahaman Tipologi Bangunan ! Seperti judul proyeknya, tipologi umum proyek ini menurut buku Time Saver Standards for Building Types edisi keempat adalah performing arts spaces. Performing arts spaces, atau yang bisa disebut dengan â&#x20AC;&#x2DC;ruang/area seni pertunjukanâ&#x20AC;&#x2122; dalam bahasa Indonesia ini memiliki beberapa tipe auditorium, yaitu teater drama (drama theatre), rumah opera (opera house), ruang konser (concerts halls), sanggar/teater tari (balet/dance theatres), bioskop (film theatre), dan teater music (musical theatre). Diantara tipe-tipe tersebut, ada auditorium yang fungsinya bisa digabung dan ada yang memiliki kriteria khusus dalam perancangannya. Pusat Seni Pertunjukan merupakan sebuah kawasan atau bangunan yang berisi kombinasi dari auditorium teater/panggung sandiwara (opera theatre), auditorium seni tari, ruang konser (concert hall), dan ruang eksibisi seni rupa. Fungsi utama dari pusat seni pertunjukan adalah mewadahi fasilitas pertunjukan musik (dalam hal ini berbentuk konser musik akustik), pertunjukan teater, pertunjukan opera (gabungan teater dan musik), pertunjukan tari (umumnya tari balet), serta ruang pameran seni rupa. Sasaran pengunjung pada umumnya, sesuai dengan banyak preseden yang diamati, pusat seni pertunjukan lebih banyak ditujukan untuk orang-orang kalangan menengah ke atas, dengan bentuk bangunan yang tidak biasa, berada di lokasi strategis di daerah pariwisata, serta memakan lahan yang cukup luas.

2.2.1 Seni Pertunjukan Secara garis besar, pusat seni pertunjukan yang akan dirancang akan memenuhi minimal empat jenis seni pertunjukan dengan tipologi/prinsip perancangan yang berbeda, yaitu musik, drama, opera, dan tari. Kesamaan tipologi diantara keempat jenis seni pertunjukan tersebut adalah adanya auditorium dengan panggung, dan fasilitas seperti greenroom, rehearsal room

12!


(untuk orkestra, paduan suara, soloist, dan pemain balet), ruang ganti, lobby, ruang panitia acara, kantor pengelola, parkir mobil, kapasitas teater serbaguna, serta bangunan dengan struktur bentang lebar. Sedangkan perbedaannya hanya di ukuran/kapasitas panggung, material, dan fasilitas pendukung. Berikut adalah penjelasan masing-masing seni pertunjukan yang akan diwadahi pada proyek ini.

2.2.1.1 Musik ! ! Musik yang diwadahi oleh ruang konser musik atau biasa disebut concert hall, merupakan unsur yang akan paling ditonjolkan/diutamakan pada pusat seni pertunjukkan. Dengan banyaknya definisi untuk musik, maka banyak juga divisi dan kelompok-kelompok musik, yang banyak menonjol dan diperdebatkan di seputar definisi musik. Diantaranya genre musik yang besar adalah musik klasik, musik pop atau musik komersial (termasuk rock and roll), musik country, musikfolk. Masing-masing genre dan aliran musik terbagi lagi menjadi beberapa sub-genre. Beberapa contoh musik yang umum atau genre utama pada musik, yaitu : Musik rakyat/tradisional, musik keagamaan, Blues, Jazz, Country, Rock, Pop, dan musik dunia. Concert Hall adalah sebuah bangunan yang menyediakan fasilitas dan area untuk sebuah pertunjukan. Pada umumnya, sebuah Concert Hall diperuntukan untuk instrument musik klasik. Sebuah Concert Hall juga biasa ditempatkan pada sebuah fasilitas besar dan terpusat, yang mengakomodasi berbagai kegiatan seni seperti sebuah Music Center. Seiring dengan perkembangan musik, sebuah Concert Hall juga diperuntukan untuk berbagai macam jenis musik. Pada concert hall ini, jenis musik yang diutamakan adalah musik klasik-pop, atau klasik yang populer di kalangan masyarakat Indonesia, karena tidak semua musik klasik sangat familiar oleh masyarakat Indonesia.

13!


Gambar 2.4 Salah satu contoh concert hall, di Walt Disney Concert Hall Sumber: http://golosangeles.com, Desember 2009.

Disamping sudah banyaknya fasilitas ini di Indonesia, khususnya di Jakarta sebagai wilayah yang cukup dekat dengan lokasi proyek ini, concert hall tetap dibutuhkan karena banyaknya peminat dan musisi yang membutuhkan fasilitas ini, seperti Twilight Orchestra, Nusantara Symphony Orchestra, Erwin Gutawa Orchestra, Christopher Abimanyu, Jubing Kristianto, dan masih banyak lagi. Kondisi lokasi Bumi Serpong Damai (BSD) yang belum memiliki fasilitas hiburan di bidang musik pun mendukung diadakannya fasilitas ini.

Gambar 2.5 Format Orkestra Simfoni Sumber: www.mariinsky.ru, Desember 2009.

14!


Gambar 2.6 Format Chamber Concert Sumber: www.japandaynyc.org, Desember 2009.

Gambar 2.7 Format Resital Sumber: www.bowdoin.edu, Desember 2009.

Mengenai tipologi concert hall, ukuran panggung cukup besar, karena harus mewadahi puluhan orang musisi pembentuk orkestra.Biasanya konser orkestra simfoni (format paling besar) bisa mencapai sekitar 90-120 orang (dalam beberapa repertori telah diatur jumlah pemain yang terlibat, contohnya opera

15!


Wagner yang melibatkan 120 musisi), ditambah dengan paduan suara yang biasanya mengiringi orkestra sebanyak 40-50 orang standarnya.Tetapi biasanya paduan suara bisa mencapai 100 pemain jika memakai format paling besar. Selain konser orkestra simfoni, ada konser â&#x20AC;&#x2DC;musik kamarâ&#x20AC;&#x2122; atau biasa disebut chamber concert yang ukurannya lebih kecil, sekitar 10-40 orang, serta recital yang merupakan permainan paling kecil dalam konser musik, di mana umumnya dilakukan secara solo (sendiri) atau dengan iringan alat musik lain yang jumlahnya tidak melebihi 5 orang. Seperti halnya dengan jenis pertunjukan yang lain, konser musik membutuhkan ruang-ruang khusus pertunjukan, seperti ruang ganti pemain, ruang penerima/tiket, ruang persiapan, dan ruang utilitas. Namun, pada concert hall lebih membutuhkan rehearsal room atau ruang belakang panggung tempat persiapan pemain, seperti penyamaan nada dasar alat musik.

2.2.1.2 Drama ! Drama merupakan suatu karya sastra, komposisi syair atau prosa yang menggambarkan kehidupan dan watak melalui tingkah laku (peran) atau dialog yang dipentaskan.Ruangan tempat menampilkan karya sastra drama atau pertunjukan sejenisnya disebut dengan teater. Ada dua jenis drama yang diketahui, yaitu drama skala kecil, dengan jumlah pemain rata-rata tidak lebih dari 12 orang, namun dapat bervariasi dengan rentang jumlah antara 2 hingga 20 pemain, serta drama skala besar dengan jumlah pemain yang cukup banyak, lebih banyak yaitu daripada 20 pemain, seperti Shakespeare. Luasan panggung untuk drama biasanya tidak sebesar panggung concert hall untuk format orkestra simfoni, tergantung dari besarnya format drama yang ditampilkan. Dalam pertunjukan drama pun sangat dibutuhkan green room, sebagai ruang persiapan sebelum pemain masuk panggung atau sebagai tempat pemain beristirahat, yang berada tepat di belakang dan/atau samping panggung.

16!


Gambar 2.8 Contoh Interior Teater Drama. Sumber: www.playhousecompany.com, Desember 2009.

2.2.1.3 Opera ! Opera merupakan gabungan antara pertunjukan drama dan musik. Dalam mementaskan

sandiwara,

opera

memakai

elemen

khas

teater

seperti

pemandangan, pakaian, dan acting. Namun kata-kata dalam opera, atau kata-kata nyanyian, dinyanyikan daripada dituturkan. Penyanyi ditemani oleh ansambel musik, mulai dari ansambel menolong yang kecil hingga orkes simfoni penuh. Ada istilah lain yang disebut drama musikal, drama yang tidak sekedar pertunjukan komposisi syair dan prosa berbentuk dialog antar pemain, atau hanya diberi backsound yang mendukung pertunjukan, tetapi diiringi dengan musik orkestra, baik di tengah pertunjukan maupun antar bagian dalam sebuah drama. Pada akhirnya, tarian sering dianggap bagian dari pementasan opera selain drama.

17!


Gambar 2.9 Contoh Pertunjukan Opera. Sumber: http://media.photobucket.com

Berdasarkan banyaknya jumlah pengisi acara, ada dua jenis opera dalam penggolongan jenis pertunjukan. Yang pertama yaitu grand opera, full-scale balet, musicals, pantomime. Kegiatan ini melibatkan penyanyi, penari, dan paduan suara. Yang kedua adalah chamber opera, chamber balet, music hall and variety, cabaret. Jumlah pemainnya tidak sebanyak drama, namun diperlukan pengaturan yang lebih teratur untuk para musisi pengiring.

Gambar 2.10 Panggung Opera, dengan Orchestra Pit. Sumber: www.bordentown.k12.nj.us

18!


Kebutuhan ruang pada pertunjukan opera, adalah auditorium dengan panggung khusus, gabungan antara panggung untuk drama/tarian/paduan suara, dengan panggung untuk orkestra, yang biasa disebut dengan orchestra pit. Ruang persiapannya pun lebih besar dan banyak daripada concert hall atau teater drama, karena memerlukan ruang persiapan untuk pemain orkestra, drama, penari, dan paduan suara. Kapasitas penontonnya pun pada umumnya lebih besar daripada pertunjukan lain, karena pertunjukan opera yang tradisinya berasal dari eropa, memiliki tingkat kemegahan lebih tinggi daripada pertunjukan musik, drama, atau tarian. Pada

proyek

ini,

pertunjukan

opera

merupakan

salah

satu

pertunjukan/unsur/isu yang lebih diunggulkan, karena di Indonesia belum ada pusat seni pertunjukan atau fasilitas memadai untuk mempertunjukan opera. Oleh karena itu, tipologi dan perancangan opera pada proyek ini benar-benar diperhatikan. ! 2.2.1.4 Tari ! Ada tiga jenis tarian menurutsitus Balai Kajian dan Pengembangan Budaya Melayu, yaitu Tari Klasik, yaitu tarian tradisional atau yang berkenaan dengan budaya masyarakat setempat, lalu Tari Modern atau tarian kontemporer sebagai bentuk pencampuran tari klasik dengan perkembangan budaya/wilayah setempat yang berkenaan dengan seni secara umum/internasional, serta Tari Ritual, yaitu tarian yang berkenaan dengan suatu keyakinan/keagamaan. Biasanya, pusat seni pertunjukan atau gedung pertunjukan di Eropa mempertontonkan seni tari dengan jenis tarian balet. Di Indonesia, walaupun tidak begitu banyak peminat tari balet, tetapi perkembangan peminatnya cukup baik, dan memiliki potensi cukup besar dalam pengembangannya jika diwadahi fasilitas tempat pertunjukan seni tari balet. Menurut salah satu murid bimbingan tari balet Namarina yang terletak di Jakarta, kini mulai banyak murid yang belajar dan tampil

setiap

tahunnya.

Namun,

fasilitas/sarana

pertunjukannya

kurang

berkembang. Belum ada panggung yang cukup dengan ruang persiapan yang memadai untuk menggelar pertunjukan tari balet.

19!


Gambar 2.11 Contoh Pertunjukan Tari Balet. Sumber: www.gotriadscene.com

Namun, sesuai dengan lokasi didirikannya pusat seni pertunjukan ini-di Indonesia-, tentunya jenis tarian yang difasilitasi tidak hanya tari balet. Pusat seni pertunjukan ini pun ingin mewadahi berbagai jenis tarian, terutama tarian tradisional yang bisa dipertunjukkan secara internasional, mengingat sasaran dan standar perancangan pusat seni pertunjukan ini adalah untuk kalangan internasional. Kebutuhan ruang untuk pertunjukan seni tari hampir sama dengan drama atau musik, hanya ukuran ruangnya yang sedikit berbeda. Untuk seni tari, ukuran ruang yang dibutuhkan lebih besar. Perbedaannya biasanya ada pada ruang latian/pemanasan.

2.2.2 Pengertian Auditorium Auditorium adalah wadah untuk para penonton, difokuskan pada panggung (platform/stage) tempat pertunjukan. Panggung platform biasanya ditemukan di dalam gedung konser dan ruang resital terkait dengan musik orkestra dan paduan suara, sementara panggung stage terkait dengan seni pertunjukan lainnya. Tujuan dalam tahap kelayakan ini adalah untuk menetapkan volume menyeluruh dan persyaratan auditorium dan platform / panggung, dan kapasitas tempat duduk yang sebenarnya.

20!


Auditorium dapat dibedakan berdasarkan jenis aktivitas yang dapat berlangsung di dalamnya, yaitu: - Auditorium untuk pertemuan, yaitu auditorium dengan aktivitas utama percakapan (speech) : seperti untuk seminar, konferensi, dan lain-lain. - Auditorium untuk pertunjukkan seni, yaitu auditorium dengan aktivitas utama sajian kesenian : seperti seni musik, tari dan lain-lain. - Auditorium multifungsi, yaitu auditorium yang tidak dirancang secara khusus untuk fungsi percakapan atau musik, namun sengaja dirancang untuk berbagai keperluan tersebut, termasuk pameran. Perbedaan aktivitas dalam setiap auditorium yang berbeda-beda memerlukan tingkat pantulan bunyi yang sesuai dengan persyaratan akustik yang ideal untuk tiap-tiap auditorium terutama pada perhitungan waktu dengungnya (reverberation time). Waktu dengung auditorium dengan aktivitas percakapan disarankan berada pada 0 detik sampai maksimum 1 detik, dengan waktu dengung paling ideal 0,5 detik. Sedangkan auditorium senior (terutama seni musik) waktu dengung disarankan pada 1 detik sampai 2 detik, dengan waktu dengung paling ideal 1,5 detik. Auditorium multifungsi harus memiliki penyelesaian interior yang fleksibel (dapat diubah-ubah) untuk mampu menyajikan waktu dengung ideal yang berbeda-beda.

2.2.3 Studi Banding Studi Banding dilakukan ke 3 (tiga) tempat, yaitu Usmar Ismail Hall Jakarta, Graha Bhakti Budaya (Taman Ismail Marzuki) Jakarta, dan Esplanade Singapura.

21!


2.2.3.1 Usmar Ismail Hall, Jakarta !

Gambar 2.12 Usmar Ismail Hall Integrated Cinema & Concert Hall Sumber: Situs Usmar Ismail, 3 Juni 2010

Alamat

: Jln. H. R. Rasuna Said Kav C-22 Jakarta 12940

Penata Akustik : Bpk. Soegijanto (Dosen senior FT ITB) Tim Arsitek : ARKONIN (principal Bpk. Tabah Nugroho) Konsultan concerthall : Addie MS (musisi professional) Luas Lahan Luas Lantai Pemilik Pengelola

: 3.800 m2 : 6.388 m2 : Pemda DKI Jakarta : PT. Prodas Perdana

Berdiri thn 1997, awalnya sebagai Bioskop, lalu sempat terbakar bangunannya, dan pada tahun 2007 bangunan ini diresmikan kembali sebagai Cine-Concert Hall, yaitu gedung bioskop yang diintegrasikan dengan fungsi ruang konser atau concert hall. Bangunan ini memiliki fasilitas lobbi yang luas (biasanya dipakai untuk acara juga), ruang serba guna yang relatif kecil, dan auditorium di lantai 1, lalu perkantoran di lantai 2 dan 3, ruang-ruang sekretariat organisasi perfilman di lantai 4, perpustakaan di lantai 5, serta rooftop di lantai 6.

22!


Gambar 2.13 Maket Usmar Ismail Hall Sumber : Dokumentasi Pribadi, 26 September 2009.

Kapasitas auditorium seluas 624 m2ini sekitar 430 orang. Auditorium ini lebih diperuntukan sebagai sarana pertunjukan musik klasik dan bioskop. Kadangkadang bisa digunakan untuk acara seminar, atau acara pernikahan. Setiap bulan selalu ada program acara konser yang suka dihadiri oleh para pejabat seperti kedutaan besar. Setiap tahun pun selalu digunakan untuk acara perayaan natal. Ruangan yang memiliki kualitas akustik terbaik ini menggunakan material kayu dominan di area panggung, sedangkan pada dinding bagian samping dan langitlangit menggunakan papan sejenis gypsum dengan bentuk permukaan yang tidak merata agar bunyi bisa disebarkan dengan baik ke seluruh ruangan. Sedangkan pada lantai dan dinding bagian belakang dilapisi oleh karpet untuk meredam suara. Jika auditorium ini digunakan untuk menonton bioskop, kualitas akustiknya tetap baik karena ada tirai di dinding samping untuk menutupi dinding gypsum, sebagai salah satu kriteria perancangan yang baik untuk ruangan bioskop, sehingga auditorium ini merupakan salah satu yang terbaik di Indonesia dari segi akustik.

23!


Gambar 2.14 Interior Usmar Ismail Hall Sumber : Situs Usmar Ismail Hall, 3 Juni 2010.

Ruang kontrol auditorium ini berada di tengah dan di belakang penonton, dengan ukuran sekitar 3,5 x 8 meter. Ruang kontrol ini berfungsi sebagai tempat untuk mengatur suara, cahaya, juga untuk produksi film bioskop.

Gambar 2.15 Ruang Kontrol Usmar Ismail Hall Sumber : Dokumentasi Pribadi, 26 September 2009.

Gedung pertunjukan ini memiliki konsep pengintegrasian dua fungsi dalam satu ruang dengan karakteristik yang sangat berbeda masing-masing, lalu kualitas akustik yang diakui banyak orang bahwa ruang ini memiliki kualitas akustik terbaik se-Indonesia (sebelum adanya Aula Simfonia Jakarta), serta rancangan lobbi yang bisa berfungsi selain penerima tamu. Letaknya yang strategis di pusat kota, tepatnya di kawasan pusat bisnis membuat ruang konser ini sering dikunjungi oleh para pejabat dan masyarakat golongan menengah ke atas.

24!


2.2.3.2 Graha Bhakti Budaya â&#x20AC;&#x201C; Taman Ismail Marzuki, Jakarta TIM dibangun pada tahun 1968, dimulai dengan adanya usulan dari para seniman (Tresno Sumarjo, H.Yasin, dll.) untuk membangun suatu wadah bagi seniman untuk berkumpul. TIM dikelola oleh Badan Pengelola Pusat Kesenian Jakarta (BP PKJ) di bawah Pemda DKI dan merupakan aset DKI Jakarta.

Gambar 2.16 Masterplan Taman Ismail Marzuki â&#x20AC;&#x201C; Jakarta Sumber : Situs Taman Ismail Marzuki, 3 Juni 2010.

a. Peletakan bangunan dan ruang luar : Di dalam kawasan TIM, terdapat kawasan yang dikelola oleh BP PKJ, yaitu teater, kafe dan kios, kantor pengelola, serta sanggar. Selain itu, terdapat pula

25!


planetarium, IKJ (Institut Kesenian Jakarta), masjid, 21 cineplex, dan gedung arsip yang masih terdapat di dalam kompleks TIM. b. Kegiatan yang ada : • Pertunjukan seni (musik, tari dan drama) Terdapat kegiatan pertunjukan musik, teater dan tari. Terdapat bermacam teater, yaitu teater halaman (kapasitas 300 orang), teater kecil (kapasitas 260 orang) dan gedung Graha Bhakti Budaya (kapasitas 818 orang). Selain itu, terdapat teater besar yang saat ini dalam proses pembangunan (kapasitas 1800 orang). • Pameran seni dengan jadwal yang telah ditentukan. • Latihan Selain untuk pertunjukan, teater halaman digunakan untuk latihan, dengan izin terlebih dahulu. • Komersial • Penunjang (pengelolaan, parkir, masjid, dan lain-lain) c. Sebagian dari fasilitas yang dimiliki, diantaranya : • Gedung Graha Bhakti Budaya - Panggung dan R.persiapan Panggung berukuran

sekitar 6 x 9 m, terdapat dua buah panggung

tambahan di samping panggung utama sebagai tempat mengganti setting panggung. Pada bagian depan panggung utama, terdapat ruang tambahan untuk pemain orkestra. Bila akan digunakan, lantai diturunkan 60 cm dari permukaan lantai penonton. Sistem pencahayaan di atas panggung digunakan banyak lampu. Satu lampu menyinari 2 m2 panggung. Lantai panggung terbuat dari kayu, dengan perkuatan tiap 1 m sehingga cocok digunakan pada pertunjukan tari tradisional.

26!


Gambar 2.17 Panggung dan Tampak Graha Bhakti Budaya Sumber : Dokumentasi Pribadi dan Situs TIM, 3 Juni 2010.

- Auditorium dan R.kontrol Pada ruang auditorium, pelapis kursi terbuat dari kain beludru dan lantai dilapisi oleh karpet (untuk menyerap suara). Dinding peredam terletak di bagian samping dan belakang auditorium, terbuat dari bahan dinding beton yang dilapisi oleh glass woll dan terdapat kayu reng yang dipasang secara vertikal, rongga yang terbentuk untuk menangkap bunyi yang datang (sebagai peredam). Sedangkan langit-langitnya terbuat dari dinding beton yang dilapisi oleh kayu lapis dan dipernis. â&#x20AC;˘ Teater Kecil Merupakan bagian dari pengembangan teater TIM. Digunakan sebagai tempat pementasan teater, musik klasik, balet, atau piano. Termasuk jenis teater multiform stage karena bentuk teater dapat diubah menjadi bentuk teater proscenium atau teater arena. - Panggung Panggung dapat digeser, tergantung pada jenis teater yang diinginkan. Bila diinginkan bentuk teater arena, kursi yang ada di tengah dibalik sehingga panggung dapat digeser. -Auditorium (tribun) Karena bentuk yang dapat diubah, peletakan kursi disesuaikan dengan jenis teater. Untuk teater arena, kursi diatur mengelilingi panggung. Untuk teater proscenium, kursi penonton dihadapkan ke arah panggung (kecuali kursi samping, karena kursi-kursi ini tidak dapat diubah arahnya). Sound system, lighting dan ruang operator diletakkan di atas penonton. Kursi dilapisi

27!


bahan kain sedangkan lantai dilapisi karpet. Di sekeliling dinding ruangan diletakkan pemantul suara. Di depannya, diletakkan bahan penyerap suara. Di depan balkon, diletakkan bahan yang dapat menyerap dan memantulkan suara. Pertimbangan penggunaan bahan dilakukan setelah diadakan tes akustik pada ruangan.

Gambar 2.18 Eksterior dan Interior Teater Kecil TIM Sumber : Situs Taman Ismail Marzuki, 3 Juni 2010

â&#x20AC;˘ Teater Besar Teater besar masih dalam tahap penyelesaian pembangunan (penyelesaian pembangunan bagian dalam teater), yang diperkirakan selesai pada tahun 2008. Teater ini dapat menampung hingga 1800 penonton.

Gambar 2.19 Eksterior dan Interior Grand Theatre TIM Sumber : Dokumentasi Pribadi dan Situs TIM, 3 Juni 2010.

â&#x20AC;˘Teater Halaman Untuk pertunjukan seni eksperimen bagi seniman muda teater dan puisi, mempunyai kapasitas penonton yang fleksibel.

28!


Gambar 2.20 Teater Halaman TIM Sumber : Situs Taman Ismail Marzuki, 3 Juni 2010

â&#x20AC;˘ Galeri cipta II dan Galeri Cipta III Dipergunakan untuk tempat pameran seni lukis, seni patung, diskusi, seminar, dan pemutaran film pendek. Gedung ini dapatmemuat sekitar 80 lukisan dan 20 patung serta dilengkapi dengan pendingin ruangan, tata cahaya khusus, tata suara serta panel yang dapat dipindah-pindahkan. â&#x20AC;˘ Kantin

Gambar 2.21 Maket TIM lama dan baru Sumber : Dokumentasi Pribadi, 12 Februari 2010.

29!


2.2.3.3 Esplanade, Singapura !

! Gambar 2.22 Entrance Esplanade, Singapura Sumber : Dokumentasi Pribadi, 12 Januari 2010.

Esplanade dibuka pada tahun 2002. Bangunan ini menjadi sebuah focal point karena letaknya di pertemuan antara pantai marina dengan daerah sejarah kota dan distrik sipil di Singapura. Karena letaknya yang dekat dengan garis ekuator, shading diperlukan untuk menyaring cahaya matahari langsung tanpa menutupi pemandangan, dan desain yang dihasilkan berupa space-frame yang terbuat dari baja dan berkaca dengan penghalang cahaya berupa alumunium berbentuk segitiga. Didasarkan pada sudut dari datangnya sinar matahari, penutup bangunan (cangkang) dapat membuka dan menutup untuk memberikan proteksi tanpa mengahalangi pandangan ke luar bangunan. Struktur bangunan beton bertulang, dan struktur baja pada atap.

Gambar 2.23 Suasana Siang dan Malam Hari Sumber : Situs Esplanade, 3 Juni 2010.

30!


a. Peletakan bangunan dan ruang luar : Pada komplek bangunan Esplanade, terdapat beberapa bangunan dengan berbagai fungsi (pertunjukan, komersial-restoran dan shopping centre) dan ruang luar yang didesain sebagai teater luar. b. Pencapaian : Tempat parkir Esplanade dapat dicapai melalui dua pintu masuk, yaitu dari Nicoll Highway menuju Collyer Quay atau dari Collyer Quay menuju Nicoll Highway. c. Kegiatan yang diwadahi : • Pertunjukan seni Ruang-ruang untuk kegiatan pertunjukan seni terdapat pada teater tertutup, yaitu Concert Hall (kapasitas 1800 orang), Theatre (kapasitas 2000 orang) dan teater terbuka. Selain itu terdapat Recital Studio (kapasitas 245 orang) dan Theatre Studio (kapasitas 220 orang) yang menyediakan tempat pertunjukan yang flesibel dengan skala lebih kecil dan latihan. • Pameran seni • Latihan Selain untuk pertunjukan, Recital Studio dan Theatre Studio dapat digunakan sebagai tempat latihan sebelum pementasan. • Komersial • Penunjang (pengelolaan, parkir, dll.)

Gambar 2.24 Maket Esplanade Sumber : Dokumentasi Pribadi, 15 Maret 2010.

31!


d. Fasilitas yang dimiliki : • Concert Hall Memiliki kapasitas 1600 tempat duduk dengan 200 tempat duduk lainnya yang berada di galeri. Memiliki kualitas akustik yang sangat baik yang dirancang oleh konsultan akustik ARTEC Consultans Inc, Amerika dan merupakan tempat yang ideal untuk menyelenggarakan konser, recital dan pertunjukan lainnya, baik pertunjukan musik Asia maupun alat musik tradisional Barat. - Auditorium

Gambar 2.25 Interior Concert Hall Esplanade Sumber : Situs Esplanade, 3 Juni 2010.

Ruang penonton terbagi menjadi lima tingkat. Terdapat ’acoustical curtain’ yang secara otomatis dapat digerakkan sesuai dengan kebutuhan akustik yang diperlukan dalam satu pertunjukan yang sedang diselenggarakan. Penyelesaian bentuk bangunan dengan konstruksi ’kotak di dalam kotak’ untuk memastikan proteksi terhadap kebisingan dari luar dan getaran.

32!


-

Foyer

Gambar 2.26 Foyer Esplanade Lantai 1 di bangunan Teater dan Lantai 2 di bangunan Concert Hall. Sumber : Dokumentasi Pribadi, 15 Maret 2010.

â&#x20AC;˘ Theatre Memiliki kapasitas 2000 penonton. Didesain untuk mewadahi pertunjukan klasik, tradisional, kontemporer dan pertunjukan multimedia, baik dalam skala pertunjukan besar maupun kecil.

Gambar 2.27 Interior Teater Esplanade Sumber : Situs Esplanade, 3 Juni 2010.

33!


- Panggung Panggung berukuran 39 x 23 m dapat menampung beragam jenis pertunjukan. Terdapat satu panggung utama dan dua panggung tambahan dengan ukuran yang sama untuk memfasilitasi pekerjaan teknis dan pengubahan latar panggung dengan cepat. - Auditorium Bentuk teater diadaptasi dari bentuk tradisional opera house Eropa yang berbentuk horseshoe (tapal kuda). Ruang penonton terbagi menjadi lima tingkat. Penyelesaian bentuk bangunan dengan konstruksi ’kotak di dalam kotak”, sama seperti pada Concert Hall. • Teater terbuka

Gambar 2.28Outdoor Theatre Esplanade Sumber : Dokumentasi Pribadi, 15 Maret 2010.

Teater terbuka berbentuk lingkaran, merupakan fasilitas ruang terbuka untuk pertunjukan dengan skala medium sampai besar.

Pertunjukan berupa

nyanyian, tarian, teater, pembacaan kata-kata, beragam pertunjukan dan acara budaya. Dua buah ’layar’ kembar menutupi area pertunjukan. •Recital Studio Auditoriumnya berbentuk kipas, dapat menampung pertunjukan musik kamar dalam skala kecil dan intim, presentasi dan pertemuan. Lantai terbuat dari kayu, permukaan dinding dan langit-langit didesain untuk memenuhi tingkat akustik yang baik. Tempat ini juga digunakan untuk latihan orkestra dan paduan suara.

34!


Gambar 2.29Recital Studio Esplanade Sumber : Situs Esplanade, 3 Juni 2010.

â&#x20AC;˘Theatre Studio

Gambar 2.30 Theatre Studio Esplanade Sumber : Situs Esplanade, 3 Juni 2010.

35!


Memiliki kapasitas 220 orang, sebagai tempat teater eksperimental dan tari. Dilengkapi dengan kursi yang dapat dipindahkan, sehingga dapat memenuhi beragam konfigurasi letak kursi. Dilengkapi dengan panggung yang dapat diatur penempatannya. •Rehearsal Studio

Gambar 2.31Rehearsal Studio Esplanade Sumber : Situs Esplanade, 3 Juni 2010.

Luasnya mirip dengan ukuran Theatre utama, studio ini dirancang khusus untuk latihan tari dan pra-sesi pemanasan pertunjukan. Rehearsal Studi (Studio Latihan) ini juga cocok untuk lokakarya tari. • Jendela (visual arts space)

Gambar 2.32“Jendela” Esplanade Sumber : Situs Esplanade, 3 Juni 2010.

Merupakan tempat pameran seluas 215 sq ft yang terletak di level kedua, untuk seni visual.

36!


â&#x20AC;˘Esplanade Mall

Gambar 2.33Esplanade Mall Sumber : Situs Esplanade, 3 Juni 2010.

Seluas 8.600 m2, terdapat berbagai retail, outlet makanan dan hiburan. â&#x20AC;˘ Perpustakaan

Gambar 2.34Perpustakaan Esplanade Sumber : Situs Esplanade, 3 Juni 2010.

37!


Terdapat perpustakaan yang merupakan perpustakaan seni pertunjukan pertama di Singapura, terletak di lantai tiga. â&#x20AC;˘ Parkir

Gambar 2.35 Suasana Koridor Parkir Mobil Esplanade Sumber : Dokumentasi Pribadi, 15 Maret 2010.

2.2.4 Studi Preseden Ada 3 (tiga) Pusat Pertunjukan Seni yang dijadikan preseden sebagai rujukan dalam perumusan konsep dan detail perancangan, yaitu The Beijing National Grand Theatre di Cina, Chicagoâ&#x20AC;&#x2122;s Millenium Park di Amerika Serikat, dan Parco Della Musica di Roma Italia.

38!


2.2.4.1 The Beijing National Grand Theatre !

!!

!

Gambar 2.36 Rencana Tapak dan Lokasi The National Grand Theatre Sumber: Situs Archdaily, 14 Februari 2010.

The National Grand Theatre hasil rancangan Paul Andreu ini terletak di jantung kota Beijing, tepatnya di Chang An Avenue, sebelah Balai Agung Rakyat dan sekitar 500 meter dari Tian An Men Square dan Kota Terlarang.Keseluruhan proyek ini dapat didefinisikan sebagai sebuah permainandalam amplop yang beriringan, bagian dan penyeberangan, transparansi dan cahaya.

Gambar 2.37 Gambar Sketsa Awal National Grand Theatre Sumber: Situs Paul Andreu, 3 Juni 2010.

39!


Sebuah bangunan melengkung dengan luas permukaan total 149.500 2

meter , muncul seperti sebuah pulau di tengah danau. Kulit yang terbuat dari titanium berbentuk super elipsoid dengan bentang maksimum 213 meter, rentang minimal 144 meter dan tinggi 46 meter. Bentangan ini dibagi dua oleh penutup kaca melengkung dengan lebar 100 meter di pangkalan.

Gambar 2. 38 Suasana Siang dan Malam pada Bangunan Sumber : Situs Greeny Lover, 3 Juni 2010.

Pada siang hari, cahaya mengalir melalui atap kaca ke dalam gedung. Di malam hari, gerakan dalam dapat dilihat dari luar. Bangunan ini terdiri dari 3 (tiga) auditorium pertunjukan, yaitu rumah opera berkapasitas 2.416 kursi, sebuah ruang konser berkapasitas 2.017 kursi, dan teater dengan kapasitas 1.040, serta seni dan ruang pameran dibuka untuk masyarakat luas dan terintegrasi ke dalam kota.

Gambar 2.39 Potongan Bangunan National Grand Theatre Sumber: Situs Paul Andreu, 3 Juni 2010.

Bangunan ini terhubung ke pantai melalui sebuah terowongan transparan 60 meter panjang. Pintu masuk ini memisahkan bagian luar bangunan utuh, tanpa

40!


bukaan dan misterius mencari sambil memberikan masyarakat dengan bagian dari dunia sehari-hari mereka ke dunia opera, fiksi dan mimpi.

Gambar 2.40 Interior Bangunan National Grand Theatre Sumber: Situs Beijing Zhao, 15 Februari 2010.

Daerah di dalam yang terbuka untuk masyarakat umum berbentuk sebuah distrik perkotaan dengan suksesi atas ruang yang berbeda: jalan-jalan, plaza, belanja daerah, restoran, ruang istirahat dan lounge untuk menunggu. Daerah publik ini dikembangkan untuk memberkati gedung dengan karakter terbuka dan populer. Kompleks ini dirancang sebagai sebuah ruang terbuka publik, bukan tempat untuk menunjukkan elitis. Auditorium pertunjukan yang berbeda terbuka ke terminal ini bisa dibilang biasa. Pintu masuk mereka diposisikan untuk memastikan adanya distribusi yang merata orang, dan aliran, mulus mudah di mana-mana saat memberikan setiap elemen dalam proyek sifat yang berbeda.

41!


Gambar 2.41 Denah Auditorium dan Perletakannya Sumber: Situs Paul Andreu, 3 Juni 2010.

Dari ketiga auditorium di bangunan ini, rumah opera terletak di pusat. Ini adalah elemen yang paling penting dalam proyek, dan seni yang dipraktekkan di sana adalah salah satu yang paling tergantung pada konvensi. Gedung konser dan teater yang terletak di kedua sisi rumah opera. Akses ke ruang pertunjukan tidak boleh tidak sederhana. Ini telah menjadi sesuatu yang bertahap, sesuatu yang membutuhkan waktu dan ruang.

Gambar 2.42 Interior Ketiga Auditorium Dari kiri ke kanan berurutan auditorium dari yang terbesar hingga terkecil. Sumber: Situs Paul Andreu.

Rumah opera tertutup mesh logam keemasan. Hal ini mengaburkan cahaya ke dinding dan ketika daerah belakangnya yang gelap namun sebagian menjadi transparan bila ada cahaya seperti cara yang mengungkapkan apa yang ada sekaligus menciptakan jarak. Sebuah ruang pada tingkat tertinggi di bawah atap memperlihatkan masyarakat umum dan penonton teater kepada pemandangan kota di sekitar yang

42!


bervariasi pada waktu yang berbeda dalam sehari. Dari sini, kota bisa menemukan kembali dari perspektif yang tak terlihat sampai sekarang.

Gambar 2.43 Suasana Entrance National Grand Theatre Sumber: Situs Paul Andreu, 5 Juni 2010.

Keputusan untuk membangun Grand National Theatre di tempat impor sejarah dan simbolis tersebut jelas memberi kesaksian pentingnya diberikan kepada budaya dalam hubungannya dengan sejarah dan dunia kontemporer. Dalam konteks seperti itu, mustahil untuk membuat sebuah bangunan, jelas kurang menonjol, dan kurang penting. Tapi itu tidak bisa berpura-pura menjadi struktur terisolasi ke dirinya sendiri. Untuk alasan ini, perancang berusaha untuk menciptakan sebuah bangunan yang menunjukkan rasa hormat terhadap bangunan di sekitarnya, yang masing-masing dalam berbagai derajat menandai sejarah arsitektur di Cina. !

43!


2.2.4.2 Chicagoâ&#x20AC;&#x2122;s Millenium Park !

! Gambar 2.44 Peta Lokasi Millenium Park

Millenium Park adalah sebuah taman publik yang terletak di daerah komunitas Loop Chicago Chicago di negara bagian Illinois. Kota ini adalah pusat sipil terkemuka dari Kota Chicago danau Danau Michigan. Perencanaan dimulai pada bulan Oktober 1997, konstruksi dimulai pada bulan Oktober 1998 dan selesai pada bulan Juli 2004. Millenium Park, yang telah menjadi taman atap terbesar di dunia, dibuka dalam sebuah upacara pada tanggal 16 Juli 2004 sebagai bagian dari perayaan tiga-hari itu termasuk sebuah konser perdana oleh Grant Park Orchestra dan Chorus.

44!


Gambar 2.45 Suasana Tapak Millenium Park di Tengah Kota Sumber: Situs Greenroofs, 3 Juni 2010.

Proyek Taman Millennium Brownfield regenerasi klasik perkotaan, yang dibangun sebagian di situs ruang publik sebelumnya, lebih dari sebuah taman mobil kota, dan pada abad ke-19 sebagian adalah jalur bekas Illinois Central Railroad. Dinding kuat yag dibentuk oleh bangunan pencakar langit Michigan Avenue di sebelah barat mendominasi taman, yang dibangun satu tingkat dari jalan; sepanjang hampir 1 mil, jalan ini seperti dipagari oleh bangunan-bangunan abad kesembilan belas klasik seperti Bangunan Kereta Api Exchange oleh Daniel Burnham dan Gedung Auditorium oleh Louis Sullivan dan Adler Dankmar.

Gambar 2.46 Jay Pritzker Pavillion Sumber: Situs Greenroofs, 3 Juni 2010.

45!


Di antara ciri yang menonjol Millenium Park adalah “Jay Pritzker Pavillion” yang dirancang Frank Gehry, tempat konser paling canggih luar dari jenisnya di Amerika Serikat; “Crown Fountain” (air mancur mahkota) interaktif oleh Jaume Plensa; “Lurie Garden” (Taman Lurie) yang kontemporer dirancang oleh tim Gustafson Guthrie Nichol Ltd , Piet Oudolf, dan Robert Israel; serta patung “Cloud Gate”yang sangat besar oleh Anish Kapoor.

Gambar 2.47 Crown Fountain dan Lurie Garden Sumber: Situs About.com: Chicago, 3 Juni 2010.

Gambar 2.48 Cloud Gate dan BP Bridge Sumber: Situs About.com: Chicago, 3 Juni 2010.

Unsur lain yang mencolok adalah struktur tabung baja, agak seperti bingkai tenda, yang terpancar dari panggung, tapi sekali lagi fungsinya tidak segera jelas. Sepintas dapat dukungan kanopi yang ditarik untuk menutup tempat duduk, namun meskipun mencakup daerah tempat duduk, fungsinya sebenarnya untuk menahan speaker yang diperlukan untuk mendistribusikan suara yang diperkuat. Kerangka yang berlebihan ini mengurangi beberapa derajat dari penjajaran dramatisnya arsitektur lengkungan khas Gehry, lincah dengan garis-

46!


garis keras di belakang gedung pencakar langit. Bagian belakang gedung merupakan massa terkena struktur perancah seperti mendukung bentuk mengepul di depan. Fitur ini telah dibenarkan sebagai penghormatan kepada tradisi arsitektur Chicago mengungkapkan tentang bentuk struktur, tetapi beberapa berpendapat bahwa bangunan ini benar-benar hanya sebuah fasad besar. Jay Pritzker Pavillion menyediakan tempat duduk untuk 4000, dan rumput besar (great lawn) yang membentang dari itu mengakomodasi lebih dari 7.000 orang. Gehry yang bisa dibilang telah menyeberangi garis dari arsitektur kepada seni dengan proyek ini tidak relevan untuk para remaja dari ribuan pengunjung yang menuangkan inti taman pada sore hari dibuka, jelas nikmati kegembiraan desain dramatis.

Gambar 2.49 Teater Terbuka Millenium Park Sumber: Situs Bluffton, 3 Juni 2010.

Selain Jay Pritzker Pavilion, Frank Gehry juga merancang BP Bridge, jembatan khusus pedestrian, sebagai pelindung paviliun dari kebisingan jalan utama dan menghubungkan Millenium Park dengan lahan hijau yang menghadap ke danau Chicago. Jembatan ini menggunakan struktur gabungan antara baja dengan kayu.

47!


2.2.4.3 Parco Della Musica !

Gambar 2.50 Parco Della Musica

Terletak di pinggir kota Roma, terdiri atas tiga bangunan yang pembedaannya berdasarkan ukuran dan fungsi ruang, serta 1 teater terbuka. Ketiga bangunan tersebut adalah Sala Santa Cecilia Hall, Sala Sinopoli Hall, dan Sala Petrasi Hall. Sedangkan teater yang terbuka diberi nama The Cavea.

Gambar 2.51 The Sala Petrassi Hall Sumber: Situs Auditorium Parco Della Musica, 3 Juni 2010.

Sala Petrasi, yaitu auditorium yang terkecil, memiliki kapasitas 700, dan dirancang untuk pertunjukan teatrikal opera. Sala Sinopoli, auditorium yang

48!


berukuran sedang, memiliki kapasitas sebanyak 1200 kursi. Dirancang dengan tata akustikyang fleksibel, Digunakan untuk fungsi yang fleksibel dengan setting panggung yang dapat disesuaikan dengan fungsi, seperti balet, pertunjukan musik kontemporer. Langit-langit datar dengan panel-panel reflektor yang digantung. Pencahayaan dan pengeras suara diletakkan diantara panel-panel tersebut.

Gambar 2.52 The Sala Sinopoli Hall Sumber: Situs Auditorium Parco Della Musica , 3 Juni 2010.

Dinding ruang Sala Sinopoli datar tanpa ada reflektor atau bentukan dinding yang tak beraturan. Balkon di sisi kanan dan kiri dibuat miring. Untuk penonton pertunjukan, bangku yang tidak langsung menghadap ke panggung dirasa kurang nyaman. Dibangun atas dasar menjaga dan menunjang budaya roma yang bersifat urban. Idenya adalah mengkombinasi berbagai jenis pertunjukan yang biasa diadakan di Roma, oleh karena itu, Parco Della Musica terbagi atas 3 (tiga) bangunan utama dan 1 (satu) teater terbuka hingga sekarang.

Gambar 2.53 The Sala Santa Cecilia Hall Sumber: Situs Auditorium Parco Della Musica, 3 Juni 2010.

49!


Pendirinya, The Fondaizone Musica per Roma, memiliki misi meningkatkan keberadaan musik modern, seni rupa, teater/drama, seni tari, dan sinema yang ada di Roma. Parco Della Musica juga merupakan â&#x20AC;&#x2DC;rumahâ&#x20AC;&#x2122; untuk the Academia Nazionale di Santa Cecilia, institusi musik klasik yang terkenal di Italia. Secara berkala institusi ini mengadakan pertunjukan simfoni tiap tahun. Parco Della Musica merupakan kompleks pertunjukan terbesar yang ada di Eropa dan satu dari sepuluh yang terbesar di dunia, yang mewadahi semua jenis pertunjukan. Jumlah pengunjung yang datang pada 2004 mencapai 4 juta orang.

Gambar 2.54 Suasana Eksterior Parco Della Musica Sumber : Situs Renzo Piano, 3 Juni 2010.

Sebagian besar material yang digunakan pada tiap auditoriumnya adalah busa unuk kursi dan kayu untuk langit-langit. Dinding pada Santa Cecili menggunakan kayu atau panel-panel dengan permukaan yang tak teratur dan besar untuk mendistribusikan suara. Langit-langit dibuat kurva dengan lampu dan pengeras suara digantungkan di sela-sela kurva. !

50!


2.3 Peraturan dan Standar yang digunakan ! 2.3.1 Peraturan Bangunan ! Seperti yang telah disebutkan, BSD City merupakan kota baru yang masih dalam tahap pengembangan. BSD City belum memiliki RTRW dan RUTK yang jelas seperti kota-kota administrasi lainnya. Bersumber dari Biro Perencanaan BSD City, kota ini baru memiliki masterplan, pembagian zona tata guna lahan, dan peraturan masing-masing zona, belum ada gambar sejenis dengan RTRW/RUTK yang terdokumentasikan dengan rapi. Berdasarkan sumber, lahan kasus ini termasuk ke dalam kawasan pembangunan tahap pertama, di sekitar jalan utama pusat kota, yang diperuntukkan sebagai area komersil dan hiburan, sehingga peraturannya pun bukan menjadi kendala dalam perancangan kasus ini. Dalam area ini, peraturan yang berlaku hanya Koefisien Dasar Bangunan (KDB), Koefisien Lantai Bangunan (KLB), Garis Sempadan Bangunan (GSB), dan Ketinggian Bangunan maksimal, yang telah dijelaskan pada awal Bab II. Sedangkan hirarki jalan diketahui hanya dari peta komersial. ! 2.3.2 Standar yang berlaku dalam perancangan ! â&#x20AC;&#x153;Tidak ada rumus/standar untuk merancangteater yang baik. Pedoman (buku) ditawarkan disini untuk mendukung ajaran utama arsitektur teater, bahwa kedekatan dari pengalaman pertunjukan harus membentuk semua aspek dari sebuah proyek teater dan menanamkan arsitektur dengan penemuan. Membawa penonton bersama-sama memberikan kekuatan teater-nya.â&#x20AC;? -Prakata oleh Hugh Hardy, penulis buku Building Type Basics for Performing Arts SpacesDari kutipan tersebut, ada salah satu pesan bahwa tidak ada rumusan tipologi yang baik, disamping kualitas akustik yang baik. Standar yang ada berikut ini hanya kesimpulan/benang merah dari 3 (tiga) buku referensi yang

51!


dipelajari, yang disesuaikan dengan ukuran tubuh maupun budaya/perilaku pengguna dominan di lokasi (Indonesia). Standar yang digunakan dalam perancangan yaitu: -

Theatre Planning, oleh Roderick Ham, yang diterbitkan oleh Architectural Press, merupakan seri lanjutan dari Architectsâ&#x20AC;&#x2122; Journal oleh Leslie Fairweather, yang selanjutnya direvisi/diambahkan oleh ABTT Architecture and Planning Committee, diketuai oleh Peter Moro, yang telah memeriksa dan merancang lebih dari 100 kasus teater baru selama lebih dari 10 tahun.

-

Buildings for the Performing Arts, A Design and Development Guide, Second Edition, oleh Ian Appleton, salah satu orang yang ikut serta dalam pembuatan buku Theatre Planning yang diterbitkan oleh Architectural Press dan Elsevier untuk lebih dari 10 kota atau 7 negara atau 4 benua di dunia. Buku ini merupakan terusan publikasi/terbitan Architectural Press setelah terbitan buku Theatre Planning oleh Roderick Ham.

-

Building Type Basics for Performing Arts Facilities, yang ditulis oleh Hugh Hardy, terinspirasi dari Stephen Kliment, penemu dan editor buku seri â&#x20AC;&#x153;Building Type Basicsâ&#x20AC;? yang telah memproduksi buku dasar dari berbagai macam tipologi bangunan, seperti untuk Fasilitas Kesehatan, Museum, Sekolah, Laboratorium, Perkantoran, Tempat Ibadah, dan lain-lain.

Adapun standar-standar yang diambil dari ketiga sumber tersebut adalah sebagai berikut. ! 2.3.2.1 Parkir ! Ketetapan parkir sangat diperlukan dalam perancangan pusat pertunjukan, yang melingkupi : -

Lahan Parkir Pengunjung/Publik yang ekat dengan pintu masuk bangunan, dengan ketetapan jumlah mobil 25% dari kapasitas auditorium

52!


jika bangunan terletak di pusat kota yang mudah dijangkau dan didukung oleh sarana transportasi umum yang memadai. Jika bangunan terletak di tepi kota, ketetapan jumlah mobilnya sebesar 40% dari kapasitas bangunan/auditorium. Lahan parkir tersebut bisa dikombinasikan dengan fungsi/kegiatan sehari-hari lainnya, dalam kasus ini seperti Teraskota Mall, Hotel Santika, Oceanpark, Ruko CBD, dan sekitarnya. -

Disediakan lahan parkir untuk pemain/penampil yang tidak bersebelahan dengan pintu masuk publik, melainkan dengan area persiapan pemain.

-

Lahan parkir yang baik/sesuai dengan area manajemen, untuk kendaraan karyawan dan kendaraan perusahaan/manajemen. Sebaiknya ada lahan untuk van dan mobil container untuk tender.

-

Lahan parkir untuk kendaraan Televisi dan Radio untuk penyiaran langsung pertunjukan melalui media elektronik, juga lahan untuk kendaraan media massa cetak untuk konferensi pers. !

2.3.2.2 Auditorium ! Hal pertama yang harus diputuskan dalam menentukan bentuk dan besaran auditorium adalah pemilihan jenis produksi, dimana masing-masing memiliki karakteristik yang spesifik â&#x20AC;&#x201C;musikklasik, pop/rock, jazz, opera, tari, musik, drama- serta pemilihan skala produksi (besar, menengah, kecil). Semua keputusan atas persyaratan auditorium dan panggung bergantung dari hal ini, seperti halnya persyaratan bagi masyarakat, penampil, teknis dan staf manajemen, serta produksi. Keputusan bisa merujuk ke lebih dari satu jenis produksi sehingga membutuhkan tingkat adaptasi fisik tanpa kompromi persyaratan dan/atau mendorong modal yang tinggi dan biaya berjalan.

Bentuk Auditorium Hubungan (pertunjukan)

antara

dalam

satu

auditorium/tribun auditorium

(penonton)

adalah

dan

kebutuhan

panggung fundamental

(krusial). Format yang dipilih mempengaruhi pengalaman untuk kedua penonton dan penampil, kapasitas tempat duduk, serta auditorium ukuran dan bentuk, dari

53!


yang mengikuti pengaturan umum bangunan. Hubungan ini dapat disimpulkan sebagai pilihan antara format â&#x20AC;&#x153;prosceniumâ&#x20AC;? atau formatâ&#x20AC;&#x153;panggung terbukaâ&#x20AC;?: format proscenium seolah-olah pertunjukan dilihat melalui 'jendela' atau lubang di dinding dan ada pembagian yang jelas antara penonton dan artis; sedangkanformat panggung terbuka mengikuti konsep auditorium dan platform yang dalam volume tunggal dengan tempat duduk yang dihadapi, sebagian, atau seluruhnya sekitar panggung. Macam-macam bentuk auditorium dibagi menjadi dua kelompok besar, yaitu tipe produksi dominan (predominant types of production) atau format multifungsi.

Dalam kasus ini, ditentukan temasuk ke dalam tipe produksi

dominan. Dalam tipe ini, dibagi lagi menjadi 4 jenis produksi, yaitu untuk orkestra dan paduan suara klasik (musik klasik/akustik); untuk opera, tari, dan musik; untuk jazz/pop/rock; serta untuk drama. Untuk orkestra dan paduan suara (musik klasik/akustik) dalam ruang konser atau ruang resital, ada tiga kategori luasan, yaitu penonton hanya fokus pada orkestra dan paduan suara di panggung, hanya satu arah; penonton berada di tiga sisi panggung; dan penonton berada di semua sisi panggung. Tipe-tipe yang termasuk hubungan satu arah adalah kotak/persegi panjang, variasi dari kotak/persegi panjang, dan bentuk kipas. Semua bentuk kategori dapat dilihat pada gambar berikut ini.

54!


Gambar 2.54 Jenis Denah Auditorium untuk Musik Klasik. (a) Satu Arah, (b) Penonton di tiga sisi panggung, (c) Penonton berada di sekeliling panggung. Sumber: Ian Appleton, 2008, halaman 107.

Untuk opera, tari, dan musik formatnya terbatas/terpaku pada proscenium dan akhir panggung. Bentuk proscenium didefinisikan sebagai panggung menghadap penonton di satu sisi melihat daerah melakukan melalui pembukaan arsitektur, yang mungkin memiliki kerangka arsitektur yang rumit. Bentuk auditorium termasuk â&#x20AC;&#x2DC;tapal kudaâ&#x20AC;&#x2122;, halaman (courtyard), dan kipas, dengan atau tanpa balkon. Tahap akhirnya adalah sama dengan bentuk proscenium tapi tanpa membuka arsitektur, menempatkan kedua kinerja dan penonton dalam kotak persegi panjang yang sama, cocok untuk produksi skala kecil.Macam-macam bentuk auditorium untuk opera, tari, dan musik bisa dilihat pada gambar di bawah ini.

55!


Gambar 2.55 Bentuk Auditorium untuk Opera, Tari, dan Musik. (a) Format proscenium, (b) Format Panggung Terbuka Sumber: Ian Appleton, 2008, halaman 108.

Untuk jazz/pop/rock (pengaturan formal), format tribun penonton dan panggung diantaranya: -

Satu arah, kotak/persegi panjang

-

Partial surround

-

Tribun 90o

56!


Format untuk tipe produksi ini sebenarnya hampir sama dengan format ruang konser, lebih mirip lagi dengan ruang resital, perbedaannya hanya di bahan dan pemakaian sistem suaranya. Berbagai macam bentuk auditorium untuk jazz/pop/rock bisa dilihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 2.56 Bentuk Auditorium untuk Jazz/Pop/Rock. Sumber: Ian Appleton, 2008, halaman 108.

Untuk drama ada variasi lebih lebar/luas/banyak. Perbedaan pertama terletak di antara format proscenium dan format panggung terbuka, dengan bentuk historical yang lebih kuat sebagai kategori tambahan.Untuk lebih jelasnya bisa dilihat gambar di bawah ini.

57!


Gambar 2.57 Bentuk Auditorium untuk Drama. (a) Format proscenium, (b) Format Panggung Terbuka. Sumber: Ian Appleton, 2008, halaman 109.

Kapasitas Auditorium Ada

berbagai

tipe

bangunan/auditorium

berdasarkan

kapasitas

auditorium.Besarnya kapasitas auditorium ditentukan oleh lokasi bangunan, jumlah peminat/sasaran pengunjung, fungsi bangunan (apakah hanya gedung pertunjukan, atau dengan sekolah musik, atau dengan fungsi lain), dan skala bangunan yang ingin dihasilkan. Pembagian tingkatan kapasitas auditorium dibagi menjadi: -

Auditorium Kecil, dengan kapasitas <500 orang, biasanya digunakan untuk Resital (latihan) atau pertunjukan konser internal sekolah musik.

-

Auditorium Sedang, dengan kapasitas 500-900 orang, biasanya digunakan untuk pertunjukan berskala kecil, atau konser klasik (musik, paduan suara, drama) dengan format penampilan yang sedang/kecil.

-

Auditorium Besar, dengan kapasitas 900-1500 orang, biasanya digunakan untuk pertunjukan berskala besar baik sasaran pengunjung atau penampil, seperti opera/drama musical, atau pertunjukan band.

58!


-

Auditorium Sangat Besar (biasanya terbuka), dengan kapasitas lebih dari 1500 orang,

biasanya digunakan untuk pertunjukan dengan format

festival, atau format yang paling besar, seperti konser grup musik (band), atau opera dengan skala besar. Ada juga yang dirancang terbuka agar bisa menampung hingga puluhan ribu orang seperti stadion.

Pembentukan Auditorium Ada banyak cara pembentukan auditorium, yang dimulai dari menentukan luasan panggung.Kemudian menentukan batas tribun penonton dari arah panggung. Seperti pada gambar (a) di bawah ini, seorang penampil di posisi B pada awalnya membentuk lengkungan/busur sederhana (Y) dengan jarak yang sudah ada ketentuannya, jika ingin menghasilkan kualitas visual dan audio yang baik dan merata bagi semua penonton yaitu maksimal 20 meter untuk pertunjukan drama, dansa, dan musik, atau maksimal 30 meter untuk pertunjukan opera. Namun perhitungan dari para pemain di sisi panggung (posisi A dan C) menghasilkan kurva yang lebih ketat. Dari gambar (b), yaitu gambar potongan, kepatuhan ketat keterbatasan visual atau pendengaran pada bagian sebuah kurva berpusat pada pelaku di panggung. Dari kurva ini bias ditentukan batasan posisi penonton mulai dari lantai dasar hingga balkon paling atas.

Gambar 2.58 Batas Aural dan Visual. Sumber: Ian Appleton, 2008, halaman 112.

59!


2.3.2.3 Kursi Auditorium ! Perancangan kursi auditorium berpengaruh pada besaran dan kualitas akustik auditorium itu sendiri, baik jumlah maupun dimensinya. Pendudukan layout dalam sebuah auditorium tergantung terutama pada pemilihan format â&#x20AC;&#x201C; hubungan antara audiens dan penampil â&#x20AC;&#x201C; dan visual serta keterbatasan aural (lisan) yang dihubungkan dengan tipe tertentu sebuah produksi, juga jumlah tingkat dan garis penglihatan. Tujuan perancangan kursi auditorium adalah untuk memberikan standar kenyamanan yang layak selama sebuah pertunjukan berlangsung.Dimensi rentang badan adalah lebar, sementara sebuah atau ukuran tempat duduk tertentu biasanya ditentukan. Begitu juga tingkat toleransi bermacam-macam antara generasi dan begitu juga antara beberapa pertunjukan kesenian: yang muda dapat mentoleransi dudukan yang sederhana yang tidak nyaman menurut kelompok umur lebih tua, sementara dalam pertunjukan konser musik klasik mengharapkan tingkat kenyamanan yang lebih tinggi dibandingkan pada pertunjukan drama. Dimensi (ukuran) tempat duduk umumnya bergantung pada karakter rata2 dari pengunjung, dimana bervariasi berdasarkan umur dan juga kebangsaan. Variasi yang minimal terdapat pada bahan gordyn dan penyesuaian terhadap bahan kursi jika dipenuhi pengunjung. Diluar itu, maka seleksi tempat duduk adalah ukuran yang umum sebagai bagian dari layout auditorium. Mungkin hal yang paling baik yang bisa dicapai adalah 90% dalam batas kenyamanan yang dapat diterima pengunjung. Berikut adalah penjelasan mengenai beberapa hal yang harus diperhatikan dalam perancangan kursi auditorium. Dimensi Kursi Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam perancangan kursi auditorium, terutama mengenai dimensi kursi, yaitu: -

Lebar Kursi, dengan sandarantangan minimal 50 cm, tanpa sandaran tangan 45 cm. Untuk kursi dengan sandaran yang ideal lebar minimalnya 52,5 cm untuk kenyamanan.

60!


-

Ketinggian dudukan kursi antara 43-45 cm, dengan sudut kemiringan dari garis horizontal sebesar 7-9o.

-

Ketinggian sandaran kursi antara 80-85 cm dari lantai, dengan sudut kemiringan dari garis vertikal sebesar 15-20o.

-

Kedalaman (lebar) kursi 60-72 cm, termasuk sandaran, berkurang 42,5-50 cm ketika dudukan kursi dilipat.

-

Lebar sandaran tangan 5 cm, dengan posisi 60 cm di atas lantai.

Gambar 2.59 Standar Dimensi Kursi Auditorium.

Jumlah Kursi - 22 kursi per baris, jika terdapat jalur sirkulasi di kedua tepi baris kursi - 11 kursi per baris, jika jalur sirkulasi hanya ada di satu sisi baris kursi. Dimensi Jalur Kursi Lebar jalur kursi minimum 110 cm, dengan kemiringan perbandingan perbedaan ketinggian antar baris sebesar 1:10 hingga 1:12 jika digunakan oleh penyandang cacat.

61!


2.3.2.4 Pintu dan Tangga Darurat ! Evakuasi dari setiap tingkat auditorium dalam waktu yang terbatas diperlukan jika terjadi kebakaran. Untuk tempat duduk traditional, jarak perjalanan adalah 18 m diukur dari jalur sirkulasi, untuk tempat duduk continental 15 dari kursi mana pun. Tujuannya adalah untuk mengevakuasi para penonton dari setiap tingkat dalam 2,5 menit.

Jumlah pintu masuk-keluar auditorium -

Minimal 2 pintu di setiap lantai (untuk kapasitas 500 orang)

-

Tambahan 1 pintu setiap penambahan 250 kursi. Tabel 2.1 Tabel Minimum Jumlah Pintu Auditorium. Sumber: Roderick Ham, 1974, halaman 50.

62!


Lebar pintu (total) Lebar pintu keluar sudah ditetapkan aturannya. Perhitungan dasar 45 orang per menit per unit lebar 52-53 cm. Lebar keluar total minimum yang diperlukan adalah sebagai berikut. - 201-300

! 2,4 meter (diambil untuk balkon)

- 401-500

! 3,2 meter

- 501-999

! 4,8 meter (diambil untuk lantai dasar)

- 1000-199

! 6,4-10 meter Tabel 2.2 Tabel Minimum Total Lebar Pintu Keluar. Sumber: Roderick Ham, 1974, halaman 51.

Tangga Darurat

63!


Gambar 2.18 Dimensi Tangga Darurat. Sumber: Roderick Ham, 1974, halaman 52.

!

64!


2.3.2.5 Kebutuhan WC ! !

B@#$%#8! F&91#:! YZ! 90$&8&@! J&?&! <:0#@80! /1#$$+$'! QKD%08+;?!

W#9(.EA)(!:#1#9#$!,,)R(!#$@#8#!1#+$!%+F01#2?#$!=#%#!@#J10!J08+?&@!+$+3! ! Tabel 2.3 Standar Kebutuhan Jumlah WC. Sumber: Roderick Ham, 1974, halaman 51. "#$%&'!

!

()*+),)-!

.)-&/)!

! .0!

"*&)!

.)-&/)!

],--D8'!

]!)--D8'!=08@#9#!

.!YZ!!!.\.7!D8'!

.!YZ!!!.\.,D8'!

=08@#9#!!!,!

!!.!YZN.--D8'!

,!YZ!!!.>\67D8'!

,!YZ!!!.6\,7D8'!

YZN.--D8'(!

^)--!D8'!!!

^,--D8'!!!

.!YZN,7-!D8'!

.!YZN.--D8'! 1*&-)%!

_!

.!&8+$#1N,7!D8'!

.!&8+$#1!!!A\,-!D8'!

_!

,!&8+$#1!!!,.\)7!D8'! .)23/)45%!

!U#2:@#M01!`!!!!U;N&8+$#1!

a%+#2&92+?#$!J#:U#!F&91#:!=8+#!%#$!U#$+@#!!#%#1#:!2#9#!

2.3.2.6 Ruang Kontrol ! Ruang Kontrol terbagi menjadi 2 jenis, yaitu ruang kontrol suara dan ruang control cahaya. Ruang control suara berfungsi mengatur sistem suara dalam pertunjukan. Sedangkan ruang kontrol cahaya berfungsi yang mengatur sistem pencahayaan dalam suatu pertunjukan.Ada yang menggabungkan kedua ruang ini menjadi satu ruangan, ada pula yang memisahkannya. Selain kedua ruang kontrol tersebut, ada ruangan lain yang memiliki kriteria perancangan seperti perancangan ruang kontrol ini, yaitu ruang broadcast (siaran langsung media massa) dan ruang keterlambatan (ruang untuk pengunjung yang terlambat datang ke area pertunjukan. Berikut adalah standar perancangan ruang kontrol terhadap tribun penonton didepannya.

65!


Gambar 2.60 Standar Ruang Kontrol Sumber: Ian Appleton, 2008, halaman 186.

2.4 Tinjauan Teori yang Relevan Ada 3 (tiga) teori yang ditinjau dan berhubungan dengan kasus proyek, yaitu pengklasifikasian Pusat Seni Pertunjukan dan teori mengenai akustik. 2.4.1 Klasifikasi Pusat Seni Pertunjukan ! Berikut ini adalah jenis-jenis klasifikasi pusat seni pertunjukan yang menentukan seberapa besar ruang lingkup/skala bangunan yang dirancang. Jenis yang diberi tanda bintang (*), merupakan jenis yang digunakan dala proyek perancangan kali ini. ! Berdasarkan Lokasi Biasaya didefinisikan oleh jumlah penduduk lokasi, tingkat aksesibilitas, dan seberapa besar area yang bisa ditarik. Semakin tinggi pula tingkatan lokasinya, semakin banyak fasilitas yang harus disediakan. -

Pusat Metropolitan

-

Pusat Regional*

-

Pusat Kota

-

Neighbourhood Centre

-

Resort (kota, desa, tepi laut)

66!


-

Pusat spesialis

-

Insidental

Berdasarkan Kepemilikan Mengenai kepemilikan, bangunan/kawsan bisa dimiliki oleh lebih dari satu organisasi, dengan manajemen yang diatur oleh organisasi dengan kepemilikan investasi lebih besar. -

Pemerintah Lokal*

-

Institusi Pendidikan

-

Organisasi Komersial*

-

Perusahaan Swasta

-

Organisasi Sukarela

-

Organisasi Komunitas*

Berdasarkan tipe Produksi -

Tipe Produksi Dominan (musik klasik, opera, drama, tari, pop/jazz/rock)*

-

Kombinasi Produksi yang kompatibel atau kegiatan lainnya seperti olahraga, pernikahan, wisuda, dan sebagainya.

Berdasarkan Bentuk Auditorium -

Format Proscenium*

-

Format Panggung Terbuka

-

Kombinasi kedua format

Berdasarkan Kapasitas Kursi -

<500 orang

! Auditorium Kecil

-

500-900 orang

! Auditorium Sedang

-

900-1500 orang ! Auditorium Besar*

-

>1500 orang

! Auditorium Sangat Besar

Peran/Fungsi Fasilitas -

Perusahaan Profesional dari Perumahan Penduduk

-

Kelompok Penyelenggara Tur Perusahaan Profesional

-

Untuk digunakan oleh Masyarakat*

67!


-

Untuk Digunakan Pelatihan

-

Untuk Kegiatan/Acara festival

Pola Penggunaan -

Beberapa produksi diselengarakan sedikit demi sedikit

-

Produksi yang dijalankan dengan waktu terbatas

-

Musiman

-

Insidental

Tipe Audiens -

Terbuka untuk Umum*

-

Terbatas untuk kalangan tertentu

-

Ditargetkan kepada bagian tertentu dari publik

-

Wisatawan

Kebijakan Finansial -

Untuk Keuntungan*

-

Tidak untuk keuntungan, dengan/tanpa subsidi

Kebijakan Bangunan -

Permanen*/sementara

-

Indoor*/outdoor*

-

Formal*/informal

-

Degree/adaptation

2.4.2 Akustik ! Akustik lingkungan, atau pengendalian bunyi secara arsitektural merupakan suatu cabang pengendalian lingkungan pada ruang-ruang arsitektural yang dapat menciptakan suatu lingkungan yang kondisi mendengarkannya ideal untuk manusia.Bisa bunyi tersebut diserap, atau dipantulkan agar tetap terdengar dengan nyaman. Pengendalian bunyi secara arsitektural mempunyai dua sasaran, yaitu :

68!


a. Menyediakan keadaan yang paling disukai untuk produksi, perambatan, dan penerimaan bunyi yang diinginkan didalam ruang. b. Peniadaan atau pengurangan bising yang tidak diinginkan dan getaran yang cukup. Dalam setiap situasi akustik, terdapat tiga elemen yang harus diperhatikan, yaitu sumber bunyi, jejak (perambatan bunyi), dan penerima. Gejala Akustik dalam Ruang Tertutup: a. Pemantulan Bunyi b. Penyerapan Bunyi c. Difusi Bunyi d. Difraksi e. Dengung f. Resonansi Ruang

2.4.2.1 Pemantulan dan Penyerapan Bunyi ! Benda-benda dengan permukan yang keras seperti beton, batu bata, plester, dan gelas memantulkan semua energi bunyi yang jatuh padanya. Sebaliknya, bahan lembut, berpori seperti kain dan juga manusia menyerap sebagian besar gelombang bunyi yang jatuh padanya. Dalam auditorium, kondisi mendengar dapat diperbaiki dengan penggunaan pemantul-pemantul bunyi yang besar, yang ditempatkan di tempat yang sesuai, seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut ini.

Gambar 2.61 Pemantulan Bunyi. (1) Pemantulan merata; (2) Penyebaran Bunyi; (3) Pemusatan Bunyi. Sumber: Leslie L. Doelle, Eng., M Arch., 1986, halaman 26.

69!


Akustik ruangan dirancang agar bunyitidak memantul pada permukaan pantul yang tidak diinginkan agar bunyi tidak terdengar saling menumpuk antara bunyi asli dan bunyi pantulan. Dalam akustik lingkungan, unsur-unsur berikut dapat menunjang penyerapan bunyi: 1. Lapisan permukaan dinding, lantai, dan atap. 2. Isi ruang seperti penonton, bahan tirai, tempat duduk dengan lapisan lunak dan karpet 3. Udara dalam ruang Difusi bunyi (penyebaran bunyi) yang cukup diperlukan pada jenis-jenis ruang tertentu untuk menghasilkan akustik ruang yang baik. Difusi bunyi dapat diciptakan dengan beberapa cara, yaitu: 1. Pemakaian permukaan dan elemen penyebar tak teratur dalam jumlah yang banyak. 2. Penggunaan

lapisan

permukaan-permukaan

pemantul

bunyi

dan

penyerapan secara bergantian. 3. Distribusi lapisan penyerapan bunyi yang berbeda secara teratur dan acak.

2.4.2.2 Bahan dan Konstruksi penyerapan Bunyi

Bahan-bahan dan konstruksi penyerapan bunyi yang digunakan dalam rancangan akustik dapat diklasifikasi menjadi bahan berpori-pori, penyerapan panel atau penyerap selaput, dan resonator rongga.

Bahan berpori Karakteristik dasar bahan berpori adalah suatu jaringan selular dengan pori-pori yang saling berhubungan. Bahan berpori komersial dibagi menjadi tiga kategori : 1. Unit akustik siap pakai. Material yang termasuk didalamnya adalah bermacam-macam ubin selulosa

70!


dan serat mineral yang berlubang maupun tak berlubang, bertekstur, panel penyisip, lembaran logam berlubang dengan bantalan penyerap. Penggunaan unit akustik siap pakai memberikan beberapa keuntungan : -

Penyerapan dapat diandalkan dan dijamin pabrik.

-

Pemasangan dan perawatan mudah dan murah.

-

Dapat dihias kembali tanpa mempengaruhi jumlah penyerapannya.

-

Penggunaan dalam sistem langit-langit dapat digabungkan secara fungsional dan visual dengan persyaratan penerangan, pemanasan atau pengkondisian udara.

Namun di lain pihak, menyebabkan beberapa masalah: -

Sukar menyembunyikan sambungan antar unit.

-

Karena strukturnya lembut, peka terhadap kerusakan mekanik bila dipasangpada tempat-tempat yang rendah di dinding.

-

Penyatuan keindahan ke dalam tiap proyek menuntut kerja yang berat.

-

Penggunaan cat untuk tujuan dekorasi ulang dapat mengubah penyerapan sebagian besar unit akustik.

Gambar 2.62 Kondisi Tepi Ubin Akustik yang Umum Diperdagangkan Sumber: Leslie L. Doelle, Eng., M Arch., 1986, halaman 35

71!


b) Plesteran akustik dan bahan yang disemprotkan. Lapisan akustik ini digunakan terutama untuk tujuan reduksi bising dan kadang-kadang digunakan jika usaha akustik lain tidak dapat dilakukan karena bentuk permukaan yang melengkung atau tidak teratur. Efisiensi akustiknya biasanya paling baik pada frekuensi tinggi, tergantung pada kondisi pekerjaan seperti ketebalan, komposisi campuran plesteran, jumlahh perekat, keadaan lapissan dasar paada saat digunakan, dan cara lapisan digunakan. c) Selimut isolasi akustik. Dibuat dari serat-serat karang (rock wool), serat-serat gelas (glass wool), seratserat kayu, lakan (felt), rambut, dan sebagainya. Biasanya dipasang pada sistemkerangka kayu atau logam dengan ketebalan yang bervariasi antara 25 dan 125 mm. Penyerapaan bergantung pada ketebalan lapisan. d) Karpet dan Kain. Selain untuk estetika, karpet dapat digunakan seagai bahan akustik, karenadapat menyerap bunyi dan bising di udara (airborne) yang ada di dalam ruangan. Karpet dan kain juga dapat mereduksi, bahkan dalam beberapa kasus dapat meniadakan dengan sempurna bising dari benturan atas, daan bising permukaan (seretan kaki, langkah kaki, perpindahan perabot). Digunakan untuk penutup dinding dan lantai. Karpet pada dinding harus tahanapi. Penyerap panel Tiap bahan kedap yang dipasang pada lapisan peunjang yag padat (solid backing) tetapi terpisah oleh suatu ruang udara akan berfungsi seagai penyerap panel dan akan bergetar bila tertumbuk oleh gelombang bunyi. Diantara lapisanlapisan dan konstruksi auditorium penyerap-penyerap panel berikut ini berperan dalam penyerapan gelombang suara frekuensi rendah: panel kayu dan hardboard, gypsum board, langit-langit plesteran yang digantung, plesteran berbulu, plastik board tegar, jendela, kaca, pintu, lantai kayu dan panggung, serta pelat-pelat logam.

72!


Gambar 2.63 Penyerapan Bunyi pada Plywood 6mm dengan jarak pisah 75 mm dari dinding, dengan dan tanpa selimut isolasi dalam rongga udara. Sumber: Leslie L. Doelle, Eng., M Arch., 1986, halaman 39.

Resonator Rongga (Helmholtz) Terdiri dari sejumlah udara tertutup yang dibatasi oleh dinding-dinding tegar dan dihubungkan oleh lubang/celah sempit ke ruang sekitarnya, dimana gelombang bunyi merambat. Resonator rongga menyerap energi bunyi maksimum pada daerah pita frekuensi rendah yang sempit. Resonator rongga dapat digunakan (1) sebagai unit individual, (2) sebagai resonator panel berlubang, dan (3) sebagai resonator celah. 2. Resonator rongga individual Terbuat dari tabung tanah liat kosong dengan ukuran-ukuran berbeda pernah digunakan di gereja-gereja Skandinavia pada abad pertengahan. Penyerapan yang efektif tersebar antara 100 dan 400 Hz. Balok beton standar yang menggunakan campuran yang biasa tetapi dengan rongga yang telah ditetapkan, disebut Soundbox, merupakan jenis resonator berongga jaman sekarang. Balok dicor dalam dua seri, disebut tipe A dan tipe B. Unit tipe A mempunyai celah s sekitar ! inci dan elemen pengisi yang tak mudah terbakar dalam rongganya. Dalam kedua tipe ini, rongga tertutup diatasnya,

73!


dan celah memungkinkkan rongga tertutup tersebut berfungsi sebagai resonator Helmhooltz. Balok dibuat denngan ketebalan 10,5 dan 20 cm, semuanya mempunyai ukuran muka nominal 20 x 41 cm. Penyerapan bunyi maksimum terjadi pada frekuensi rendah, dan berkurang pada frekuensi yang lebih tinggi. Bagian permukaann balok yang terlihat dapat dicat dengan pengaruh pada penyerapan dapat diabaikan. Keuntungaan yang besar terletak pada daya tahannya yang tinggi.

Gambar 2.64 Unit Soundblox. Digunakan sebagai resonator rongga individual Sumber:Leslie L. Doelle, Eng., M Arch., 1986, halaman 41.

3. Resonator panel berlubang. Diletakkan pada lapisan penunjang padat yang diberi jarak pisah.Mempunyai jumlah leher yang banyak, yang membentuk lubang-lubang panel.Lubang biasanya berbentuk lingkaran (kadang pipih).Rongga udara di belakang lubang membentuk bagian resonator yaang tak terbaagi, dan dipisahkan ke dalam lekukan oleh elemen-elemen system kerangkayang horizontal dan vertikal.Selimut isolasi menambah efisiensi penyerapan keseluruhaan dengan memperlebar daerah frekuuensi di mana penyerapan yang cukup besar dapat diharapkan.Karakteristik dengung yang cukup seimbang dan merata dapat

74!


diadakan dengan mengubah tebal panel berlubang, kurang dan jarak aantar lubang, kedalam roongga udara di belakang panel berlubang, dan jarak pisah antara elemen-elemen sistem bulu (furring system).

Gambar 2.65 Pemasangan Resonator Panel Berlubang tertentu Sumber:Leslie L. Doelle, Eng., M Arch., 1986, halaman 42

4. Resonator celah. Selimut isolasi membutuhkan perlindungan terhadap goresan-goresan, memberikan kesempatan pada arsitek untuk merancang suatu lapisan permukaaan atau layer perlindungan yang dekoratif, dengan elemen-elemen yanng penampaangnya relatif kecil dan dengan jarak antara yang cukup untuk memungkinkan gelombang bunyi menembus antara elemen-elemen layer ke bagian belakangnya yang berpori.

Gambar 2.66Deretan Usuk Kayu yang bergantian cocok untuk melindungi selimut isolasi yang relative lunak. Dipasang pada rongga penyerap resonator celah. Sumber: Leslie L. Doelle, Eng., M Arch., 1986, halaman 43.

75!


Layar pelindung dapat terdiri dari sistem kayu, logam atau rusuk plastik tegar, balok atau bata rongga, dengan deretan lubang, celah atau petak yang dapat dilihat. Layar pelindung dengan elemen-elemen jarak pemisah membentuk penyerap resonator celah. Ia juga mempunyai rongga di belakanng leher dan berbentuk celah yang terjadi oleh elemen-elemen layer yang berjarak pisah. Seluruh daerah terbuka antara elemen-elemen disebut tembusan bunyi, harus melinndungi paling sedikit 35 persen dari daerah lapisan akustik total.

Gambar 2.67Lapisan akustik irisan kayu. Digunakan sebagai penyerap resonator celah Sumber: Leslie L. Doelle, Eng., M Arch., 1986, halaman 44.

Karakteristik penyerapan bunyi sangat bergantung pada sifat-sifat fisik, detail pemasangan, dan kondisi lokal. Cara pemasangan bahan akustik mempunyai pengaruh yang besar pada sifat-sifat penyerapannya. Gambar berikut adalah beberapa cara pemasangan yang digunakan dalam melakukaan percobaan penyerapan bunyi yang distandarisasi oleh The Accoustical annd Insulatinng Material Associatioon.

76!


Pemilihan BahanPenyerap Bunyi Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pemilihan lapisan-lapisan penyerap bunyi: 1. Koefisiensi penyerapan bunyi pada frekuensi wakil jangkauan frekuensi audio 2. Penampilan 3. Daya Tahan terhadap kebakaran dan hambatan terhadap penyebaran api 4. Biaya instalasi 5. Kemudahan instalasi 6. Keawetan 7. Pemantulan cahaya 8. Perawatan, pembersihan, pengaruh dekorasi terhadap penyerapan bunyi 9. Kondisi pekerjaan (temperatur, kelembaban) 10. Kesatuan elemen-elemen ruang dengan lapisan akustik 11. Ketebalan dan berat 12. Tahanan terhadap uap lembab dan kondensasi 13. Kemungkinan adanya langit-langit gantung 14. Nilai insulasi termis 15. Daya Tarik terhadap kutu, kutu busuk, jamur 16. Kemungkinan penggantiannya 17. Kebutuhan serentak akan insulasi bunyi yang cukup

2.4.2.3 Persyaratan Akustik dalam Perancangan Auditorium Secara garis besar, persyaratan kondisi mendengar yang baik dalam suatu auditorium antara lain: -

Kekerasan suara yang cukup dalam tiap bagian auditorium terutama di tempat-tempat duduk yang jauh.

-

Energi bunyi harus didistribusi secara merata (terdifusi) dalam ruang.

-

Karakteristik dengung optimum harus disediakan dalam auditorium.

77!


-

Ruang harus bebas dari cacat akustik seperti gema, pemantulan yang berkepanjangan, gaung pemusatan bunyi, distorsi, bayangan bunyi, dan resonansi ruang.

-

Bising dan getaran yang mengganggu pendengaran atau pementasan harus dihindari atau dikurangi dengan cukup banyak dalam tiap bagian ruangan.

-

Konstruksi bangunan sangat berpengaruh dalam mengeliminasi bising dari luar. Tembok pemisah antara barisan bangunan harus terdiri dari dua lapisan terpisah, dan dibangun dari dasar bangunan sampai atap.

! 2.5 Kriteria Perancangan ! Perancangan suatu gedung pertunjukan seni, khususnya pusat seni pertunjukan, tentu tidak lepas dari perancangan akustik, apalagi didukung oleh kurangnya fasilitas yang memadai dalam hal kualitas akustik yang ada si Indonesia/kawasan proyek. Oleh karena itu, kriteria perancangan yang ditekankan kali ini lebih banyak berkaitan dengan kualitas akustik yang ingin dihasilkan dari setiap fungsi utama bangunan.Kualitas akustik juga bisa mempengaruhi atau dipengaruhi bentuk dan ukuran ruangan/bangunan.! ! 2.5.1 Grand Theatre ! Pusat seni pertunjukan sebagai salah satu fungsi utamaâ&#x20AC;&#x201D;selain concert hallâ&#x20AC;&#x201D;memiliki beberapa kriteria perancangan agar dapat menciptakan kualitas akustik yang baik, diantaranya yaitu: 1. Pusat seni pertunjukan menggunakan panggung proscenium akibat pemisahan antara pementas dan penonton, karena penampilan opera sangat bergantung pada pengaturan dan dekorasi warna-warni yang disimpan dan dimainkan dari belakang layar atau sayap.

78!


2. Harus adanya ruang orchestra (orchestra pit) di bawah panggung yang cukup luas untuk 35 sampai 50 pemusik orchestra. Tiap pemusik membutuhkan luas lantai sekitar 0,95 sampai 1,3 m2. 3. Ketinggian lantai ruang orchestra bawah harus sekitar 2,5 meter di bawah ketinggian lantai panggung untuk menyediakan cukup ruang (ketinggian) bagi para pemusik. 4. Lantai panggung sebaiknya dibuat bertangga agar memperbaiki pandangan penonton atau konduktor. 5. Pengadaan panggung pinggir yang menjorok ke dalam daerah penonton disarankan, untuk mereduksi jarak rata-rata antara penyany dan pendengar, serta mengakibatkan langit-langit lebih efektif dalam pengadaan pemantulan dengan waktu tunda singkat bagi penonton. Volume per tempat duduk penonton yang direkomendasikan adalah antara 4,5 - 5,7 - 7,4 m3 (minimum-optimum-maksimum).

2.5.2 Concert Hall ! Auditorium ruang konser (concert hall) sebesar apapun bentuknya (walaupun ada batas maksimum luasnya), tetap harus menghindari penggunaan sistem penguat bunyi. Semua masalah akustik dalam ruang semacam itu harus dipecahkan lewat cara-cara akustik arsitektural. Berbeda kasus permasalahannya jika ruang konser yang ingin dirancang akan diintegrasi dengan teater bioskop, dengan kriteria perancangan yang berbeda dengan ruang konser. Berikut adalah hal-hal yang harus diingat dalam merancang panggung orkestra, menurut buku Akustik Lingkungan karangan Leslie L. Doelle, Eng., M. Arch., yaitu: 1. Luas lantai harus didasarkan pada kebutuhan ruang pemusik, instrument, dirigen/konduktor, dan pemain tunggal. Tiap pemusik membutuhkan luas lantai sekitar 1,1 sampai 1,4 m2 dan tiap anggota paduan suara membutuhkan 0,3 sampai 0,4 m2. 2. Hubungan pemusik-pendengar yang dekat harus diperoleh dengan pandangan horizontal dan vertical yang sangat jelas dari tiap bagian daerah penonton,

79!


untuk menyediakan kekerasan, keakraban, dan ketegasan. Pandangan yang baik pada semua instrument music dari tiap bagian daerah penonton adalah syarat yang harus lebih dahulu dipenuhi untuk kondisi mendengar yang memuaskan. 3. Panggung orchestra tidak boleh terlalu dalam atau terlalu lebar. Kedalaman maksimum sekitar 9 meter dan lebar maksimum sekitar 18 meter, yang disarankan untuk daerah pentas orchestra saja. Untuk paduan suara, kedalaman panggung yang ditambahkan tidak boleh lebih dari 3 meter di bagian belakang atau pada salah satu sisi. 4. Dinding-dinding batas harus diberi lapisan pemantul dan ditempatkan sedemikian agar mereka membantu menguatkan pengarahan bunyi ke dalam daerah penonton dan mereduksi penyerapan bunyi yag tidka diinginkan di sumber. 5. Ketinggian panggung harus dinaikkan cukup tinggi di atas ketinggian lantai penonton untuk menyediakan bunyi langsung yang baik ke setiap pendengar. Lantai harus dilengkapi dengan sedikitnya suatu ruang resonansi yang dalamnya 50 cm di bawahnya, agar dapat menguatkan radiasi dari instrumentinstrumen bas dan mereduksi bunyi-bunyi yang sangat kuat dar instrument perkusi. 6. Hubungan letak antara panggung dan instalasi organ (jika ada) harus dekat. 7. Panggung orchestra harus mempunyai jalan masuk horizontal dan vertikal yang bagus ke gudang instrumen agar mudah dalam pendistribusian instrument. 8. Penggunaan balkon dalam ruang konser yang besar sering menguntungkan, karena hal tersebut membawa penonton lebih dekat ke panggung. 9. Volume per tempat duduk penonton yang direkomendasikan adalah antara 6,2 â&#x20AC;&#x201C; 7,8 â&#x20AC;&#x201C; 10,8 m3 (minimum-optimum-maksimum). ! !

80!


2.5.3 Teater Terbuka ! Sistem penguat bunyi atau biasanya disebut dengan sound system sangat dibutuhkan dalam perancangan teater terbuka, terutama jika ingin merancang teater dengan kapasitas penonton lebih dari 500 orang. Tingkat suara dan volume harus bisa diatur sedemikian rupa hingga penonton tidak menyadari akan kehadiran sistem penguat bunyi tersebut. Berikut merupakan rekomendasi kriteria perancangan menurut buku Akustik Lingkungan karangan Leslie L. Doelle, Eng., M. Arch., terkait untuk mengimbangi pengurangan yang sangat banyak di udara terbuka, yaitu: 1. Lokasi/tempat harus dipilih dengan hati-hati ditinjau dari pengaruh secara topografi dan kondisi atmosfir (angin, temperatur, dan lain-lain) dan pengaruh sumber-sumber bising luar terhadap perambatan dan penerimaan bunyi. 2. Bentuk, ukuran, dan kapasitas dasar dari daerah penonton harus ditetapkan untuk menjamin inteligibilitas pembicaraan yang memuaskan bagi seluruh daerah penonton. Jarak dari sumber bunyi dan penonton pun harus diperhatikan jika skala perancangan dan sasaran teaternya cukup besar. 3. Suatu usaha harus dibuat untuk menyediakan jumlah permukaan pemantul maksimum dekat dengan sumber bunyi. Penyungkup (band shell) sebaiknya reflektif dan difusif, untuk mengarahkan gelombang bunyi pantul ke penonton dan balik lagi ke pementas. Daerah yang rata, selokan buatan, atau permukaan reflektif lain antara panggung dan penonton akan memperbaiki kondisi pendengar. 4. Panggung harus dinaikkan dengan baik dan daerah penonton dibuat bertangga dengan curam, dengan kemiringan yang bertambah di bagian belakang, untuk menyediakan jumlah bunyi langsung maksimum untuk seluruh penonton. 5. Pemantulan ulang yang mengumpul ke panggung dari pagar konsentris, terasa terutama dengan daerah tempat duduk yang tidak ditempati sebagian atau seluruhnya, harus dihindari. 6. Permukaan pemantul yang dekat dengan gedung yang ada harus diperiksa secara teliti sehubungan dengan gema atau pemantulan yang merusak.

81!


BAB III ANALISIS ! ! 3.1 Analisis Tapak ! !

Lokasi perancangan berada di kotaBumi Serpong Damai (BSD City). Dari

segi besaran kota, aktivitas masyarakat, serta pemenuhan kebutuhan akan fasilitas publik, BSD City merupakan lokasi yang potensial untuk pengembangan sebuah gedung pertunjukan.

! Gambar 3.1 Peta Lokasi Proyek di SBD BSD City Sumber: Brosur Marketing BSD City

82!


Lokasi proyek berada pada lahan yang diberi warna jingga dan diberi garis hitam berbentuk kotak. Lahan berbentuk cenderung persegi panjang memanjang dari utara ke selatan. Tapak cukup â&#x20AC;&#x2DC;hijauâ&#x20AC;&#x2122; (tidak gersang), tidak ada pohon di tengah tapak, tetapi tidak banyak pohon rindang di sekeliling tapak/lahannya. Tidak ada perbedaan ketinggian yang signifikan pada lahan ini, sehingga tidak terlalu menghambat proses perancangan. Kondisi Tapak bisa dilihat pada gambar sebagai berikut.

! Gambar 3.2 Kondisi Tapak Sumber: Dokumentasi Pribadi, 12 Februari 2010.

! Lokasi dikelilingi oleh fasilitas-fasilitas yang bisa saling mendukung dan berhubungan satu sama lain, baik antara tapak dengan sekitarnya, maupun antar bangunan di sekitar tapak. Adanya proyek ini, bisa melengkapi fasilitas yang ada di sekitarnya, dan membuat suasana kawasan CBD lebih hidup dan ramai daripada yang ada sekarang.

83!


Batas-batas atau fasilitas yang berada di sekeliling tapak antara lain : - Utara

: Lahan parkir dari “Ocean Park” yang cukup luas

! Gambar 3.3 Suasana Utara Tapak Sumber: Dokumentasi Pribadi, 12 Februari 2010. -

- Timur : Fasilitas wi-fi dari “Smart Telecom”

! Gambar 3.4 Bangunan di Timur Tapak : Smart Telecom Sumber: Dokumentasi Pribadi, 12 Februari 2010.

- Selatan : Fasilitas kesehatan “Eka Hospital” dan pendidikan “German Center”

!

Gambar 3.5 Bangunan di Selatan Tapak Sumber: Dokumentasi Pribadi, 12 Februari 2010.

!

84!


- Barat

: Pusat perbelanjaan “Teraskota”, sinema “Blitz Megaplex”,! =0$'+$#=#$!bWD@01!B#$@+?#c(!K&?D!Z"V(!%#$!L1+$+?!<W<3!

!

Gambar 3.6 Bangunan di sebelah Barat Tapak Sumber: Dokumentasi Pribadi.

Lokasi perancangan berada di kota BSD. Dari segi besaran kota, aktivitas masyarakat, serta pemenuhan kebutuhan akan fasilitas publik, BSD City merupakan lokasi yang potensial untuk pengembangan sebuah gedung pertunjukan.

85!


3.2 Analisis Kegiatan/Fungsional dan Pemakai

Gambar 3.7 Diagram Kegiatan Pemakai Sumber: Analisis Pribadi

86!


3.3 Analisis Pemakai Pengguna fasilitas ini dibagi menjadi 3 kelompok utama, yaitu manajemen, pemain/penampil, dan penonton/pengunjung. Berikut penjelasan mengenai masing-masing pengguna.

3.3.1 Manajemen Manajemen dibagi menjadi 2 (dua) bagian, yaitu manajemen pengurus bangunan dan manajemen pertunjukan.Manajemen pengurus bangunan bekerja setiap hari, mengurusi perawatan bangunan/kawasan, administrasi, keberlajutan adanya pertunjukan, hingga dewan pemilik bangunan. Diagram hubungan antar ruang yang mewadahi kegiatan manajemen bangunan bisa dilihat pada gambar 3.8. Sedangkan manajemen pertunjukan bertugas hanya pada saat pertunjukan, seperti kontrol suara, kontrol pencahayaan, teknisi, dan manajer panggung. Diagram mengenai hubungan antar ruang manajemen pertunjukan bisa dilihat pada gambar 3.9-10.

87!


Gambar 3.8 Hubungan Antar Ruang Area Manajemen Sumber: Ian Appleton, 2008, halaman 195.

88!


Gambar 3.9 Hubungan Antar Ruang Manajemen Pertunjukan Opera, Drama, Tari. Sumber: Ian Appleton, 2008, halaman 194.

89!


Gambar 3.10 Hubungan Antar Ruang Manajemen Pertunjukan Musik Klasik Sumber: Ian Appleton, 2008, halaman 193.

90!


3.3.2 Pemain (Perfomer) Para penampil yang datang ke pusat seni pertunjukan dibagi menjadi 4 (tiga) kelompok, yaitu pemain orkestra dan/atau paduan suara untuk ke concert hall, pemain drama/teater, penari, dan pemain opera (termasuk pemain drama, penari, dan musisi orkestra) untuk ke grand theatre. Ada pembagian lain untuk pemain, yaitu musisi, penyanyi, penari, dan aktor/aktris. Kesemua pemain tersebut datang ke pusat pertunjukan hanya untuk bermain/nampil. Secara

umum

para

penampil

membutuhkan

fasilitas

persiapan

pertunjukan, relaksasi, dan penyegaran.Fasilitas yang disediakan termasuk ruang ganti dan ruang tata rias. Berikut adalah diagram-diagram hubungan antar ruang kebutuhan pemain.

Gambar 3.11 Hubungan Antar Ruang Opera, Tari, dan Drama. Sumber : Ian Appleton, 2008, halaman 183.

91!


Gambar 3.12 Hubungan Antar RuangOrchestra Pit. Sumber: Ian Appleton, 2008, halaman 184.

Gambar 3.13 Hubungan Antar RuangMusik Klasik (Orkestra dan Paduan Suara). Sumber : Ian Appleton, 2008, halaman 181.

92!


3.3.3 Penonton (Audience) Pengalaman menghadiri sebuah pertunjukanbagi penonton tidak terbatas pada waktu yang dihabiskan di auditorium. Lima tahap yang akan disebutkan berikut ini dapat diidentifikasi, masing-masing membutuhkan kepuasan dan semua mempengaruhi pemasaran; lokasi dan aksesibilitas; serta standar bangunan, manajemen dan kinerja. 1. Perencanaan dan antisipasi, penonton harus: -

Memiliki pengetahuan mengenai pertunjukan; kesadaran oleh periklanan, review, dan dari mulut ke mulut.

-

Mengatur teman dan relasi.

-

Punya waktu yang disediakan untuk pertemuan dan perjalanan.

-

Menilai biaya kehadiran, termasuk tiket, penyegaran, dan perjalanan.

2. Perjalanan menuju lokasi, para penonton perlu memutuskan : -

Waktu Perjalanan dan metode (jalan kaki, kendaraan pribadi, transportasi umum, dsb)

-

Kemudahan parkir atau kenyamanan angkutan umum.

3. Pengalaman menuju lokasi, kesan akan terbentuk dari : -

Urutan kegiatan ke dan dari tempat duduk/auditorium, yaitu kualitas tempat masuk, foyer, ruang penitipan, toilet, dan auditorium.

-

Kualitas pertunjukan, yaitu kemampuan untuk melihat dan mendengar, isi dari pertunjukan, kemampuan penampil, dan director/koreografer/ konduktor.

-

Aktivitas seperti makan dan minum, serta kunjungan ke galeri seni, pameran, dan pertokoan.

-

Perilaku staf/pegawai keoada publik, seperti di loket tiket atau pengantar ke kursi auditorium.

4. Perjalanan pulang dari lokasi, selain yang termasuk ke dalam perjalanan menuju lokasi, ada faktor-faktor setelah pertunjukan, seperti : -

Waktu perjalanan dan metode.

93!


-

Kenyamanan transportasi umum dengan layanan cepat setelah pertunjukan selesai.

5. Recollection, setelah pertunjukan para penonton akan : -

Mengevaluasi kualitas dari pengalaman yang didapatkan. Fase ini lebih baik jika membuat penonton ingin datang ke lokasi pertunjukan kembali.

Gambar 3.14 Hubungan Antar Ruang Publik. Sumber : Ian Appleton, 2008, halaman 174.

94!


Ada tiga kelompok tambahan dari pengguna (selain pertunjukan) yang mungkin dapat menjadi pertimbangan fungsi pusat seni pertunjukan, yaitu : -

Untuk keperluan publik selain pertunjukan, seperti restoran, kafe, dan bar sebagai aktivitas informal.

-

Kelompok dan organisasi menggunakan auditorium untuk kegiatan selain pertunjukan,s eperti konferensi, kuliah, dan presentasi komersil.

-

Ruang rapat untuk menyewa ruang pertemuan dengan kelompok atau organisasi di dalam kompleks bangunan untuk kegiatan yang tidak selalu berhubungan dengan kehadiran pada kinerja, seperti seminar, pertemuan, dan acara-acara sosial.

Setiap kelompok di atas berhubungan dengan ketersediaan dalam program umum dan kebijakan manajemen untuk memaksimalkan penggunaan fasilitas, terutama diberikan untuk fungsi kinerja. ! 3.4 Analisis Ruang dan Bentuk !

Kebutuhan ruang didapat dari buku standar ukuran arsitektur dan buku

standar akustik. Buku standar ukuran arsitektur yang digunakan adalah : -

Neufert, Ernst. Data Arsitek, jilid 3, 1995, Jakarta : Erlangga

-

De Chiara, Joseph. Time Saver Standard for Interior Design and Space Planning. 1991. USA : Mcgraw Hill Inc.

Sedangkan buku mengenai standar akustik diambil dari : - Doelle, L. Leslie, Akustik Lingkungan, 1986, Jakarta : Erlangga. - Ham, Roderick. Theatre Planning, 1974, London : The Architectural Press. - Beranek, Leo L., Music, Acoustics, & Architectural, 1962, New York : John wiley & Sons Inc. - Moore, J.E. Design for Good Acoustic. 1967. London : The Architectural Press. - Lawson, Fred. Conference, Convention, and Exhibition Facilities. 1975. USA : Butterworth-heinmann

95!


3.4.1 Analisis Ruang Tabel 3.1 Analisis Ruang Sumber: Analisis Pribadi

Nama Ruang Entrance

Kegiatan/Fungsi Tempat masuk penunjung, yang memberikan kesan dan pengalaman pertama dari keseluruhan bangunan.

Persyaratan - Mudah dilihat dan dicapai baik dari tempat parkir maupun sirkulasi pejalan kaki. - Sebaiknya memakai bukaan yang transparan, agar memberikan kesan ramah dan terbuka. - Keamanan tetap terjaga, sehingga ada area untuk keamanan sebagai pengawas bangunan dan pengunjung.

Foyer

Area peralihan dari

- Disediakan tempat untuk menunggu

tempat masuk sebelum

- Luas foyer 0.6 m2/penonton

masuk ke auditorium. Auditorium Pertunjukan

Tempat pertunjukan berlangung

Persyaratan Kenyamanan Penonton - Derajat bukaan panggung secara vertikal = 30 derajat pandangan penonton tidak lebih dari 100 derajat dari garis tengah ruang - Ketinggian tangga tempat duduk penonton (10-15 cm) - Jarak pandang terjauh 20 m untuk concert hall atau 30 m untuk grand

96!


theatre dari panggung (agar masih dapat melihat ekspresi aktor) - Lebar auditorium tergantung pada bukaan panggung. - Untuk pertunjukan revue (tontonan tari-tarian,musik), min.bukaan 9,162 m, luas panggung maksimal yang dapat diterima 700 sq ft. - Untuk pengamanan terhadap kebakaran, jumlah tempat duduk di bagian tengah maksimal 22 kursi/baris, di bagian samping 11 kursi/baris. - Ruang antarkursi depan-belakang : 36 - 45 inch. (91.44-114.3 cm) Persyaratan Akustik - Harus dapat menampung pertunjukan musik klasik sampai tradisional - Tingkat pendengaran optimum ruang konser musik klasik 78-80 dBA - Bentuk auditorium yang cocok untuk orkestra adalah kotak dengan penyempitan di bagian panggung - Dinding belakang :menghindari bentuk lengkung sbg pemusatan bunyi, (penyelesaian dinding penyerap bunyi, bergerigi untuk difusi, dan menciptakan bidangpantul di bagian atas yang memantulkanbunyi sampai ke penontonpaling (belakang) - Dinding samping :tidak sejajar . Ketidakteraturan permukaan (bergerigi)untuk difusi bunyi bagian orkestra :dinding depan pemantul

97!


bunyi -

Langit-langit di bagian auditorium dan panggung : suspended acoustic panel, yang dapat digerakkan untuk mengakomodasiberagam pertunjukan

- Balkon :jarak kantilever balkon tidak boleh lebih besar daripada tinggi balkon (D<H) -

Tinggi bukaan panggung : 20' (6.5 m)(PH)

-

Tinggi di bagian panggung : 2 1/3 PH (15.1 m)

Luas Panggung dan Volume Auditorium - orchestra pit : untuk pertunjukan revue, ruang yangdisediakan untuk 1530 org. ruang untuk 1 pemusik 0.9 m2 ditambah 9.3 m2 untuk grand piano dan 4.6 m2 untuk timpani. - Panggung : untuk menampung beragam pertunjukan, diambil bukaan panggung 12m. Luas panggung 93 m2, maka ukuran panggung 7.5 x 12m. - Auditorium : volume tiap orang 0.65 m2/org-7.8 m2/org. asumsi tinggi auditorium 12 m.

98!


Studio Latihan/resital

Ruang latihan pemain atau bisa sebagai ruang

- Ruangan dibuat kedap suara, agar proses latihan dan rekaman tidak terganggu suara â&#x20AC;&#x201C;suara dari luar.

pertunjukan resital dan

- Terdapat ruang kontrol

tempat merekam.

- Luasan ruang relatif sama dengan luas panggung (jumlah semua pemain dalam satu panggung)

Loket Tiket

Membeli tiket pertunjukan

- Memiliki alur antrian yang tidak rumit, sehingga tidak terjadi antrian yang terlalu panjang - Dapat menampung minimal 1/3 dari kapasitas auditorium. - Mudah terlihat dan mudah dijangkau.

Kantor Pengelola

Mengatur kegiatan

- Ruang pengelola utama berada paling dalam dari zona pengelola.

administrasi gedung

- Ruang karyawan berada dekat dengan ruang pengelola umum. - Ruang rapat dirancang kedap suara, luas, dan memiliki tingkat privasi yang cukup tinggi. - Memiliki akses langsung ke area belakang panggung, area servis, dan area pengunjung. - Bisa diakses oleh pengunjung yang berkepentingan.

Ritel

Kegiatan jual beli

- Ruangan dibuat se-sederhana mungkin - Keamanan harus terjaga agar tidak terjadi tindak kriminal.

99!


Kafetaria

Area makan-minum untuk - Ruangan yang nyaman dan bersih dan memiliki pemandangan yang pengunjung

menarik, serta dapat menarik pengunjung untuk masuk ke area makanminum. - Kasir berada di dekat pintu keluar-masuk pengunjung. - Dapur tepat di belakang area saji dan pemesanan, serta memiliki akses langsung ke area servis. Terdapat jalur menuju ke area pengelola. - Gudang dan area karyawan dekat dengan dapur untuk memudahkan mobilisasi barang dan karyawan.

Toko Buku dan Hobi

Kegiatan jual beli, khusus

Keamanan harus terjaga agar tidak terjadi tindak criminal, tanpa

(Alat Musik)

untuk buku dan peralatan

mengabaikan kenyamanan pengunjung.

musik.

路Pintu, baik untuk pengunjung maupun pintu dari gudang dan area bongkar muat memiliki lebar minimal 6 kaki untuk memudahkan mobilisasi peralatan musik dan alat angkut berukuran besar. 路Kasir terletak dekat pintu masuk 路Toko, termasuk ruang baca, dilengkapi dengan musik yang diputar dari ruang audio.

100!


路Ruang-ruang yang dibutuhkan antara lain :ruang kasir, ruang display, ruang baca, ruang audio, dan area sirkulasi. 路Rak buku memiliki lebar 50 cm dengan ketingian 120 cm. 路Pencahayaan diusahakan menggunakan pencahayaan buatan dengan tingkat terang cahaya 300-850 lux pada ruang baca. Kontrol cahaya sebaiknya tidak dibuat hanya dalam satu tombol melainkan dibagi per-area. Parkir

Lahan parkir mobil

Minimal 40 % dari kapasitas auditorium. (asumsi transportasi umum masih

khusus penonton

kurang memadai)

101!


3.4.2 Analisis Bentuk ! Jenis/tipe auditorium yang dipilih dalam perancangan adalah auditorium dengan bentuk penonton 180odi depan panggung. Hal ini dikarenakan perlunya menggunakan proscenium pada auditorium grand theatre dan terbatasnya ruangan pada concert hall, sehingga penonton tidak bisa mengelilingi panggung.

Gambar 3.15 Tipe Auditorium 180o Sumber : Theatre Planning.

Bentuk auditorium yang digunakan adalah bentuk â&#x20AC;&#x2DC;peti matiâ&#x20AC;&#x2122; (coffin) untuk concert hall dan bentuk kipas dengan kemiringan 15o, menyesuaikan dengan area yang tersedia di lahan, bentuk bangunan utama yang membengkok, serta kenyamanan visualisasi dan audio penonton.

Gambar 3.16 Bentuk Auditorium untuk Concert Hall dan Grand Theatre. Sumber : Building for the Performing Arts

102!


3.5 Analisis Struktur dan Utilitas Bangunan ! Persyaratan Struktur 1. Ruang Auditorium Fungsi utama dalam bangunan memerlukan penanganan khusus karena auditorium merupakan ruang yang bebas kolom. Dengan demikian struktur-struktur utama dari auditorium harus diletakkan mengelilingi bangunan. Selain itu ruang auditorium juga memerlukan penanganan akustik yang khusus baik pada dinding, langit-langit maupun lantai. 2. Ruang Studio Musik Memerlukan penanganan akustik yang baik. Ruang harus kedap suara, agar proses berlatih atau merekan suara tidak terganggu. 3. Sistem Pondasi Pemilihan struktur untuk pondasi bangunan berdasarkan pertimbangan : - Kemampuan daya bentang - Kemampuan untuk mendukung beban yang bekerja diatasnya. - Berat bahan yang digunakan pada bangunan 4. Sistem Penutup Atap Pertimbangan penggunaan struktur atap : - Kesesuaian dengan tampilan bangunan (estetika eksterior) - Sesuai dengan iklim setempat - Kebutuhan fungsi ruang - ruang dengan struktur bentang yang bervariasi. Persyaratan Utilitas Utilitas bangunan yang digunakan adalah sistem air bersih, kotor dan hujan (plumbing), sistem elektrikal dan mekanikal (lift, penerangan dll).Utilitas bangunan ini tidak terlalu memegang peranan penting, sehingga hanya menggunakan sistem utilitas yang konvensional. Penyaluran air ke tanah melalui talang di beberapa titik atap, dan masuk ke saluran air di bawah, sebagian diserapkan dan sebagian di alirkan ke saluran. Sedang air bersih dan air kotor di distribusikan melalui shaft.

103!


Penghawaan Suhu udara di sekitar tapak panas pada siang hari.Sehingga untuk meningkatkan kenyamanan pada bangunan, diperlukan pengkondisian udara buatan. Pada bangunan ini digunakan dua jenis penghawaan, yakni penghawaan alami dan buatan: 1.

Penghawaan Alami Sistem penghawaan alami lebih banyak dipakai pada fungsi-fungsi servis,

utilitas, dan gudang, yang terletak di tepi bangunan. 2.

Penghawaan Buatan Digunakan pada ruang-ruang yang memerlukan kondisi udara yang stabil,

yakniruang-ruang yang digunakan oleh pengunjung seperti ruang auditorium, dan fasilitas-fasilitas komersil, yang berada di bangunan utama.Sistem penghawaan buatan yang digunakan adalah AC sentral, dimana jika sedang tidak ada pertunjukkan yang berlangsung, AC secara sentral dapat dimatikan, apalagi hampir seluruh ruangan membutuhkan AC. Berarti dibutuhkan ruang-ruang utilitas di dalam bangunan ini seperti ruang AHU, chiller, mekanikal, elektrikal, ruang untuk sistem plumbing, dsb. Listrik Suplai listrik utama diperoleh dari PLN dan genset. Genset digunakan pada saat listrik dari jaringan PLN tidak bekerja. Ruang Genset tersedia di lantai paling bawah, yang diberi jarak dengan ruangan-ruangan lain. Adapun sistem pendistribusian daya listrik yang diterapkan adalah sistem konvensional, yaitu sebagai berikut :

Gambar 3.17 Aliran Listrik

104!


3.6 Kebutuhan Ruang ! 3.6.1 Kelompok Fungsi Kelompok fungsi yang diwadahi oleh gedung pertunjukan seni atau opera house dibagi menjadi lima bagian besar, yaitu: 1. Fasilitas Pertunjukan a. Area Tempat Masuk Pertunjukan b. Area Pertunjukan c. Area Penampil (Performance Spaces) d. Area Manajemen Pertunjukan 2. Fasilitas Pengelola a. Manajemem Bangunan b. Bagian Hubungan Masyarakat c. Bagian Pelayanan d. Manajemen Pertunjukan 3. Fasilitas Publik dan Penunjang a. Lobby Utama (Entrance Foyer) b. Area PKL / Foodcourt c. Toilet dan Musholla Umum d. Toko Musik / Retail e. Kafe / Resto 4. Fasilitas Servis a. Area Utilitas b. Area Karyawan-Keamanan Pusat 5. Fasilitas Ruang Luar a. Mobil Tertutup b. Mobil Servis

105!


c. Motor d. Sepeda e. Bus f. Taksi g. Ruang Supir

3.6.2 Persyaratan Ruang ! Sebagai salah satu proses perancangan, daftar kebutuhan/persyaratan ruang sangat dibutuhkan untuk memenuhi penyusunan program ruang. Berikut ini merupakan persyaratan mengenai kebutuhan ruang berdasarkan zona kegiatan atau fasilitas yang digunakan pada proyek perancangan kali ini. 3.6.2.1 Fasilitas Pertunjukan ! a. Area Tempat Masuk Pertunjukan - Lobby Utama !

Luas 0,9 meter2/orang.

!

Lebar minimal sirkulasi koridor 2,4 meter.

!

Tinggi plafond minimal 4 meter.

!

Ruang bayi/anak (crèche), luas minimal 2.5 m2/anak

!

Ruang medis

- Foyer !

Luas 0.6 meter2/orang.

!

Terdapat tempat duduk dan area penyegaran

!

Penghubung antara lobby dan auditorium

b. Area Pertunjukan - Concert Hall ! Luas tribun penonton 0.9 m2/orang ! Dimensi panggung antara 6 x 9 x 0.9 m hingga 12 x 12 x 1 m - Grand Theatre ! Luas tribun penonton 0.75m2/orang ! Dimensi panggung antara 12 x 12 x 0.6 m hingga 20 x 24 x 1.1 m

106!


! Memiliki akses ke Orchestra Pit ! Posisi orchestra pit lebih rendah daripada panggung ! Ukuran orchestra pit rata-rata 1.3 m2/orang, 5 m2 untuk pianis, dan 10 m2 untuk pemain timpani ! Memiliki panggung samping dan/atau belakang, dengan ukuran yang sama dengan panggung ! Minimal ketinggian langit-langit panggung 12 meter - Outdoor Theatre ! Luas auditorium sekitar 0.6 m2/orang ! Luas panggung sekitar 0.9 m2/orang c. Area Penampil - Area masuk penampil !

Kanopi

!

Lobby pemain, dengan luas

!

Terdapat penjaga pintu (satpam)

!

Memiliki ruang tunggu (lounge)

!

Memiliki ruang komunikasi (telepon umum, internet, dsb)

- Area Persiapan Konser Musik Klasik !

Ruang Conductor (single room), minimal 2 ruangan

!

Ruang Soloist (shared room), minimal 2 ruangan

!

Ruang ganti pria dan wanita (musisi dan paduan suara) masing-masing minimal 1 ruang komunal

!

Ruang tata rias, minimal 2 ruangan komunal

!

KMWC

!

Ruang latihan orkestra

!

Ruang latihan paduan suara

!

Greenroom

!

Ruang alat musik

!

Ruang penyimpanan piano

!

Ruang partitur/skor musik

!

Area loading barang

!

Musholla

107!


- Area Persiapan Pertunjukan Opera/Tari/Drama !

Ruang Principal pria dan wanita, masing-masing minimal 3 single room

!

Ruang Minor Principal pria dan wanita, masing-masing minimal 2 shared room

!

Ruang ganti paduan suara pria dan wanita, masing-masing minimal 2 ruang komunal

!

Ruang ganti penari pria dan wanita, masing-masing minimal 1 ruang komunal

!

Ruang tata rias, minimal 4 ruang komunal

!

Gudang Kostum

!

Laundry

!

KMWC

!

Greenroom

!

Area loading barang

!

Musholla

- Area Musisi Orkestra !

Ruang Conductor, minimal 1 single room

!

Ruang ganti soloist, minimal 2 shared room

!

Ruang ganti pria dan wanita, masing-masing minimal 1 ruang komunal

!

Gudang alat musik

!

Area loading barang

!

Greenroom

!

KMWC

- Rehearsal/Recital Studio !

Lounge (ruang tunggu)

!

Ruang Latihan, minimal seluas panggung

!

Gudang penyimpanan

!

KMWC

!

Ruang Kontrol

d. Area Manajemen Pertunjukan - Pertunjukan Konser Musik Klasik

108!


!

Ruang manajer panggung

!

Ruang teknisi

!

Ruang kontrol suara

!

Ruang kontrol pencahayaan

!

Ruang siaran

!

Ruang keterlambatan

- Pertunjukan Opera/Drama/Tari !

Ruang peralatan listrik

!

Ruang peralatan suara

!

Ruang teknisi

!

Ruang kontrol suara

!

Ruang kontrol pencahayaan

!

Ruang siaran

!

Ruang manajer panggung

!

Ruang keterlambatan

3.6.2.2 Fasilitas Pengelola ! a. Manajemen Bangunan -

Ruang tunggu pengunjung

-

Resepsionis

-

Ruang sekretariat

-

Ruang dewan pengelola

-

Kantor keuangan

-

Ruang rapat

-

Gudang

-

Ruang manajer katering

b. Bagian Hubungan Masyarakat -

Ruang konferensi

-

Ruang pimpinan desain dan humas

-

Ruang staff

-

Gudang

109!


c. Bagian Pelayanan -

Ruang pegawai kebersihan

-

Ruang kontrol keamanan

-

Ruang perawatan bangunan

-

Gudang

d. Manajemen Pertunjukan -

Ruang House Manager

-

Ruang pemesanan via telepon/internet

-

Ruang pengarah artistik

-

Ruang pimpinan pertunjukan

-

Ruag pengarah musik

-

Ruang panitia pertunjukan

! 3.6.2.3 Fasilitas Publik dan Penunjang a. Area Publik - Lobby Utama (Entrance Foyer) !

Kanopi (drop off mobil)

!

Pusat informasi

!

Pusat ATM

!

Ruang Penitipan Barang

!

KMWC

!

Box Office

- Foodcourt !

Tempat makan

!

Stand penjual makanan

!

Dapur/pantry

!

Ruang karyawan

!

Area cuci (washtafel)

- Toilet dan Musholla Umum !

Toilet pria dan wanita

!

Tempat wudho pria dan wanita

110!


b.

!

Area musholla

!

Tempat penitipan

Toko Musik dan Ritel -

Area penjualan

-

Kasir

-

Gudang

c. Kafe dan Restoran -

Area makan

-

Kasir

-

Dapur

-

Gudang

3.6.2.4 Fasilitas Servis a. Area Servis -

Ruang Genset !

Ruang harus cukup dimasuki dan menyimpan genset.

!

Sirkulasi minimal lebarnya 0,75 meter.

!

Terpisah dari bangunan dengan ujung knalpot mengarah, dan berjarak minimal 3 meter dari bangunan lain.

-

Ruang AHU !

Berukuran minimal 12 m2.

!

Berada di setiap lantai.

!

Material dinding yang digunakan harus kedap suara,terutama jika diletakkan di sebelah auditorium.

-

-

Ruang Trafo dan Panel !

Berada di lantai paling bawah.

!

Ukuran ruangan minimal 3x4 meter.

!

Pintu menghadap/membuka keluar.

Ruang Chiller !

Berukuran minimal 50 m2.

!

Plat lantai dan plat chiller terpisah jika diletakkan di basement.

111!


-

-

-

Ruang Pompa !

Berukuran minimal 25 m2.

!

Berada di lantai paling bawah/atas dari bangunan.

Ruang Lift !

Sebaiknya diletakkan pada inti bangunan (core).

!

Berukuran paling besar, agar cukup untuk penyandang cacat.

Tangga Kebakaran !

Berada di setiap 30-40 meter.

!

Memiliki pintu pelindung tangga yang menghadap/membuka keluar, menggunakan pengaman.

-

Ruang M/E ! Minimal 50 m2

-

Ruang Jaga

-

Eskalator

b. Area karyawan-Keamanan Pusat -

Ruang kebersihan

-

Ruang keamanan

! 3.6.2.5 Fasilitas Ruang Luar a. Parkir Mobil Pemain dan Pengunjung. !

Berukuran 2,5 x 5 meter setiap mobil.

!

Sirkulasi satu arah 5 meter, 6 meter untuk dua arah.

b. Parkir Motor !

Berukuran 0,9 x 2,5 meter setiap motor.

!

Sirkulasi satu arah 1 meter, 2 meter untuk dua arah.

c. Parkir Sepeda !

Berukuran 0,8 x 2 meter setiap sepeda.

d. Parkir Bus Pengunjung Berukuran 3 x 12,5 meter setiap bus. e. Parkir Taksi/angkutan umum !

Berukuran 2,5 x 5 meter setiap taksi.

112!


f. Parkir Mobil Servis !

Berukuran 2,5 x 5 meter setiap mobil.

!

Ketinggial minimal 2,9 meter.

g. Ruang Supir, sekitar 0.8 m2/orang ! 3.6.2.3 Fasilitas Publik dan Penunjang a. Kantor Produksi -

Ruang Direksi

-

Ruang Manajer Produksi

-

Ruang Konferensi

-

Ruang Desainer

-

Ruang Desain Kostum

-

Ruang Desain Tata Cahaya

b. Area Produksi -

Ruang Penyimpanan Kostum

-

Ruang Produksi Kostum Pakaian (wardrobe workshop)

-

Ruang Pas Baju (fitting room)

-

Ruang Produksi Wig (rambut palsu)

-

Ruang Produksi Sepatu

-

Ruang Perhiasan

-

Ruang Aksesoris

-

Ruang Pewarna dan Pengering Pakaian

-

Ruang Kerja/Bengkel dan Gudang Properti

-

Ruang Kerja/Bengkel Kayu

-

Gudang Material

-

Gudang Latar Panggung

-

Area Perakitan

113!


3.6.2.4 Fasilitas Servis a. Lobby -

Drop Off Mobil !

Terletak di depan pintu masuk lobby.

!

Memuat 2-3 mobil di dalam badan drop off.

-

Pusat Informasi

-

Ruang Lobby

-

-

!

Luas 0,9 meter2/orang.

!

Lebar minimal sirkulasi koridor 2,4 meter.

!

Tinggi plafond minimal 4 meter.

Lounge !

Luas 1,3 meter2/orang.

!

Tinggi plafond minimal 4 meter.

Pusat ATM !

-

Musholla !

-

Berukuran sekitar 1,5 x 1,5 meter Luas 1,2 meter2/orang.

KMWC khusus pengunjung

b. Auditorium -

Auditorium Opera !

-

-

Berkapasitas minimal 1000 penonton.

Auditorium Concert Hall !

Berkapasitas minimal 1.000 penonton.

!

Memiliki Balkon, jika memungkinkan.

Auditorium Teater Bioskop !

Berkapasitas minimal 500 penonton.

!

Menggunakan tirai di seluruh dinding agar dapat meredam suara sinema.

c. Area Komersial -

Kafe/Resto !

Diusahakan tidak dekat dengan area auditorium, agar tidak mengganggu pertunjukan yang sedang berlangsung.

114!


-

Toko souvenir !

Berada di daerah lobby, di area keluar penonton dari auditorium menuju luar bangunan.

d. Ruang Terbuka -

Taman Terbuka

-

Teater Terbuka (amphiteater)

e. Area Parkir -

-

-

Parkir Mobil !

Berukuran 2,5 x 5 meter setiap mobil.

!

Sirkulasi satu arah 5 meter, 6 meter untuk dua arah.

Parkir Motor !

Berukuran 0,9 x 2,5 meter setiap motor.

!

Sirkulasi satu arah 1 meter, 2 meter untuk dua arah.

Parkir Sepeda !

-

Parkir Bus Pengunjung !

-

Berukuran 0,8 x 2 meter setiap sepeda. Berukuran 3 x 12,5 meter setiap bus.

Parkir Taksi/angkutan umum !

Berukuran 2,5 x 5 meter setiap taksi.

!

115!


3.6.3 Luasan dan Program Ruang Tabel 3.2 Tabel Luasan dan Program Ruang.

!

! ! ! ! ! ! !

! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! !

116!


! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! !

117!


BAB IV KONSEP ! ! 4.1 Ide Awal Ide awal perancangan BSD Performing Arts Centre ini adalah bagaimana menciptakan bangunan untuk mewadahi berbagai seni pertunjukan sekaligus berfungsi sebagai ruang publik, lalu dapat menjadi ikon kawasan, dengan tidak mengesampingkan standar-standar secara global/internasional. Pada umumnya, ide awal berhubungan dengan kata-kata sifat yang diinginkan dari hasil perancangan. Dalam proyek ini, kata-kata tersebut antara lain megah, hijau, modern, dan ramai. Megah dalam hal ini adalah skala dan besaran bangunan, jika dibandingkan dengan luas tapak dan bangunan di sekitarnya. Hijau berarti seminimal mungkin lahan hijau (bervegetasi) dikurangin, dan semaksimal mungkin bangunan diberi lahan hijau. Bangunan juga harus terlihat modern, high-tech (teknologi tinggi), untuk menarik masyarakat golongan menengah ke atas. Kawasan pusat seni pertunjukan dan kawasan CBD pun harus terlihat ramai setiap hari, setiap saat. Keunikan yang ingin ditampilkan dari bangunan ini adalah: - Kawasan seni pertunjukan yang diintegrasikan dengan kawasan publik. Walaupun pada umumnya pertunjukan diadakan untuk golongan menengah ke atas dan hanya pada malam hari, tetapi pada proyek ini harus dirancang agar masyarakat golongan menengah ke bawah masih bisa menikmati kawasan sepanjang hari dan setiap hari. - Pemakaian greenroof dan vertical greenery ! isu yang sedang hangat di negara tropis. Menurut hasil banyak peneliti, penggunaan atap/dinding rumput dapat mengurangi panas di dalam bangunan dan mengurangi pemanasan global, walaupun di sisi lain masih sulit diaplikasikan di Indonesia karena faktor biaya dan pengetahuan struktur. - Bentuk bangunan yang tidak biasa atau jarang ditemui di Indonesia.

118!


- Melengkapi kawasan CBD yang belum memiliki fasilitas hiburan seni di BSD City. Satu-satunya gedung pertunjukan di BSD City. - Termasuk salah satu kawasan seni pertunjukan yang dapat mewadahi berbagai pertunjukan di Indonesia. Jarang ada kawasan fasilitas seni pertunjukan di Indonesia, apalagi yang terdapat fasilitas publik baik dalam satu kawasan/tapak maupun di berbeda tapak. Jika disimpulkan dengan satu kata, maka ide awal konsepnya adalah bangunan ini harus â&#x20AC;&#x153;unikâ&#x20AC;?.

4.2 Konsep Tapak ! 4.2.1 Pengelompokan Fungsi ! Secara garis besar, BSD Performing Arts Center ini dibagi menjadi 2 (dua) kelompok fungsi, yaitu fungsi privat (utama) dan fungsi publik (penunjang). Pengelompokan secara garis besar ini dilakukan berdasarkan fungsi utama kawasan, yaitu untuk pertunjukan (utama) dan untuk publik (penunjang).

! "#$%&'!()'*+,! ! "#$%&'!(#-.'/!

Gambar 4.1 Pemintakatan Kelompok Fungsi

119!


Dari kedua fungsi tersebut, dipecah lagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan pengguna, yaitu para pemain dan manajemen dalam fungsi utama, serta publik dan servis dalam fungsi penunjang. Pengelompokan ini didasari oleh kebutuhan, aksesibilitas, dan privasi masing-masing pengguna. Namun, bukan berarti antar fungsi tidak bisa berhubungan, karena pemisahan kedua fungsi besar tersebut hanya implementasikan dengan pemisahan bangunan, tetapi tetap dapat berhubungan satu sama lain.

").,&*! "#$%&'!

")*-)%/%,!

")13#*+#',*!

0)12&0!

"#$%&'!(!")*#*+,*-!

Gambar 4.2 Pemintakanan Kelompok Fasilitas

Dari pengelompokan fungsi-fungsi tersebut, setelah dipertimbangkan dengan preseden dan kebutuhan ruang yang ada, terbentuk 5 (lima) fasilitas yang berada di kawasan ini, yaitu fasilitas pertunjukan, fasilitas pengelola, fasilitas publik-penunjang, fasilitas servis, dan fasilitas ruang luar. Fasilitas pertunjukan merupakan fasilitas utama yang diwadahi, berisi 2 (dua) auditorium pertunjukan; lalu fasilitas pengelola yang terdiri dari manajemen bangunan, manajemen pertunjukan, dan manajemen acara; fasilitas servis terdiri dari fasilitas yang menunjang semua bangunan/kegiatan; fasilitas publik seperti perpustakaan, ritel/toko hobi, dan cafĂŠ/restoran; serta fasilitas ruang luar berupa taman patung, kolam, dan lahan parkir.

120!


Berdasarkan hasil analisis tapak, diperoleh kesimpulan pemintakan yaitu: - Fungsi Privat (utama), yang terdiri dari fasilitas pertunjukan dan fungsi pengelola di sebelah timur tapak. Perletakan ini dikarenakan akses ke area timur lebih terbatas dibandingkan ke area lain, lalu di sebelah timur tapak berbatasan dengan saluran air yang cukup besar serta bangunan yang sangat privat, tertutup, dan tidak semua orang bisa melihat dari arah timur, sehingga fungsi sekaligus bangunan utama dirancang lebih banyak menghadap ke arah barat. - Fungsi Publik (penunjang), yang terdiri dari fasilitas publik, servis, dan ruang luar, lebih tersebar di bagian barat tapak, memanjang dari utara ke selatan, dengan pusat fasilitas publik. Fasilitas sekaligus bangunan publik ini selain menjadi ruang publik yang bisa diakses dari mana saja dan kapan saja oleh publik, juga berfungsi sebagai gerbang atau tempat masuk untuk mengantarkan pengunjung ke fasilitas utama, agar terlihat hierariki bangunan dan sirkulasi yang jelas dalam satu kawasan. ! 4.2.2 Pencapaian ! Pencapaian atau akses menuju tapak dibagi menjadi tiga, yaitu akses oleh pejalan kaki, akses oleh kendaraan pribadi (mobil dan motor), dan akses oleh kendaraan umum (taksi, shuttle bus, dan angkutan kota). Kendaraan pribadi pun dibagi lagi menjadi 3 (tiga) kelompok, yaitu kendaraan bagi pengunjung, kendaraan bagi pemain dan manajemen, serta kendaraan bagi servis. Ada pula kendaraan bagi pengunjung yang memiliki akses yang sama dengan pemain/manajemen, yaitu pengunjung khusus/undangan (vip), tetapi terbatas jumlahnya. Lahan yang cukup luas sebaiknya memiliki banyak akses menuju tapak/bangunan di dalam tapak, terutama oleh para pengunjung (publik) jika ingin kawasan selalu ramai. Oleh karena itu, bagi para pejalan kaki dan pengguna kendaraan, disediakan 3 (tiga) tempat masuk ke dalam tapak, yaitu dari bagian utara, barat, dan selatan tapak. Namun, tidak ada satu pun kendaraan yang bisa mengakses ke dalam tapak/bangunan, karena dengan adanya sirkulasi

121!


kendaraan di dalam tapak akan mengurangi/membatasi ruang publik di dalam tapak, sehingga disediakan tiga drop off bagi kendaraan di titik-titik tersebut. Sedangkan bagi pejalan kaki, dengan adanya jalur pedestrian selebar 10 meter di tiga titik tersebut, para pengunjung yang tidak menggunakan kendaraan bisa dengan leluasa masuk ke dalam tapak.

Gambar 4.3 Pencapaian ke Tapak "#$%&!!!'()*&)$&)*+!,#-&!!'(.%#)!/%)!'()*(010%+!2#)**%!!!3(-4#5! 6%-#5!7(*%5!!!8()/%-%%)+!6%-#5!'&9&5:'&9&5!!!'(/(59-#%)!

Bagi pemain dan pengelola, akses menuju tapak digabung dengan pengunjung, yaitu melalui utara tapak. Penggabungan ini dilakukan agar dapat menghemat dan meng-efisiensi pembuatan jalur sirkulasi kendaraan, karena waktu keluar-masuk antara pemain/manajemen dengan para penonton saat pertunjukan berbeda. Namun, para pemain dan manajemen dapat masuk ke dalam tapak, dan parkir di basement bangunan utama, untuk memudahkan akses langsung ke area persiapan atau pertunjukan. Untuk servis seperti logistik, limbah, dan sebagainya, akses disediakan di sebelah selatan/tenggara tapak, karena lebar dan tinggi jalur masuk kendaraan lebih leluasa, juga tidak menjadi hambatan oleh padatnya para pengunjung, pemain, dan manajemen jika sedang ada acara. !

122!


4.2.3 Sirkulasi Luar Bangunan ! Sirkulasi luar bangunan dibagi menjadi 2 (dua) bagian, yaitu entrance dan sirkulasi antar bangunan. Entrance (tempat masuk) ke dalam tapak dibagi menjadi 3 (tiga) tingkat, yaitu entrance utama di sebelah barat yang akan banyak diakses oleh para pejalan kaki karena fasad bangunan lebih banyak menghadap kea rah barat, entrance utara sebagai tempat masuk bagi pengunjung yang membawa kendaraan pribadi, dan entrance selatan sebagai alternatif lain tempat masuk jika di utara dan di sebelah barat sangat padat. Sirkulasi antar bangunan dalam kawasan BSD Performing Arts Centre ini difasilitasi oleh perkerasan jalur pedestrian yang cukup lebar dan dilindungi oleh kanopi. Pada sirkulasi diberian hierarki dengan lebarnya dan bentuk jalur pedestrian. Konsep utama pada sirkulasi pedestrian adalah adanya crosssirculation dalam tapak, dengan membentuk silang sehingga ada titik temu di bagian tengah tapak.

4.2.4 Penataan Massa ! Di dalam kawasan BSD Performing Arts Centre ini, terdapat 3 massa bangunan, yaitu bangunan utama yang massif/besar dan tinggi, bangunan penunjang yang ditenggelamkan dan lebih disatukan dengan tanah, serta teater terbuka semi terbuka karena dirancang menjadi amphiteater yang beratap tetapi tidak tertutup. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, bangunan utama yang berisi fungsi/fasilitas utama seperti pertunjukan dan pengelolaan diletakkan di sebelah timur tapak, memanjang dari utara ke selatan menghadap ke arah barat. Bangunan penunjang diletakkan di sebelah timur tapak, berfungsi juga sebagai bangunan

penerima

menuju

bangunan

utama,

sehingga

bangunan

ditenggelamkan. Sedangkan teater terbuka diletakkan dan panggung menghadap ke sebelah utara tapak, karena yang tidak memerlukan privasi tinggi hanya di bagian utara tapak (fasilitas hiburan â&#x20AC;&#x153;Ocean Parkâ&#x20AC;?), sehingga para pengunjung

123!


ke fasilitas tersebut juga bisa menikmati pertunjukan yang berada di teater terbuka. Lahan di seberang teater terbuka, yaitu di sebelah selatan tapak, dipergunakan sebagai taman patung untuk para pengunjung yang ingin suasana lebih tenang sekaligus mempelajari mengenai seni-seni pertunjukan. Perletakan massa bangunan pun diatur sedemikian rupa agar terbentuk ruang positif di semua tempat, terutama di area publik sebelah timur tapak.

4.2.5 Pembentukan Ruang Luar Ruang luar yang terbentuk ada yang disengaja menjadi ruang luar seperti atap bangunan penunjang yang dijadikan ruang luar hijau, ada yang tidak sengaja terbentuk dan dirancang menjadi taman, plaza, kolam, dan jalur pedestrian. Konsep ruang luar dibagi menjadi 3 (tiga) zona, yang menjadi tiga tanda sekaligus tiga fungsi. Zona pertama adalah ‘zona musik’, terletak diutara yang disimbolkan oleh patung pemusik. Zona kedua adalah ‘zona opera’ atau drama, terletak di sebelah selatan tapak yang disimbolkan oleh patung aktor/aktris. Zona ketiga adalah ‘zona tari/dansa’, terletak di bagian barat yang disimbolkan oleh patung penari.

4.3 Konsep Bangunan 4.3.1 Bentuk Bangunan Bentuk bangunan, yang dimulai dari denah, merupakan hasil transformasi dari bentuk logo BSD City yang melengkung sederhana, sekaligus menganalogikan sifat dinamis dari seni pertunjukan. Pengambilan bentuk BSD City juga dikarenakan bangunan ingin menjadi ikon kawasan BSD City, kota yang belum/tidak memiliki ciri khas atau kebudayaan setempat.

124!


Pembentukan bangunan dimulai pada bangunan penunjang, lalu dicerminkan dan disesuaikan dengan kebutuhan ruang sehingga terbentuk massa bangunan utama. Bangunan penunjang dibuat tenggelam dan diperlakukan sebagai bagian dari lansekap menggunakan konsep Landscraper. Selain memberikan kesan hierarki bangunan terhadap bangunan utama, bangunan ini pun mempertahankan ruang terbuka hijau dan publik, terutama di bagian atap bangunan. Sedangkan bangunan utama lebih diangkat, kontras bentuknya dengan bangunan penunjang, untuk menyampaikan informasi bahwa bangunan tersebut merupakan bangunan utama dan memberikan kesan monumental.

4.3.2 Selubung Bangunan Pada bangunan utama, penutup bangunan diwarnai dengan permainan transparan-masif bangunan, dengan menggunakan material sejenis. Kesan dari selubung bangunan di bagian barat (tempat masuk pengunjung) yang ingin diciptakan adalah transparan dan modern agar kontras dengan kondisi di sekitar bangunan (hijau), serta senada dengan bangunan di sekitarnya, yaitu menguatkan elemen horizontal dan vertikal pada fasad. Sedangkan pada bagian timur bangunan lebih banyak penutup yang masif karena lebih banyak diletakkan area servis/KMWC, juga agar tidak terganggu kebisingan di dalam auditorium.

125!


Gambar 4.4 Vertical Greenery Sumber: Situs Urban Greenery, 5 Juni 2010.

Bangunan penunjang dibagi menjadi 2 (dua) selubung bangunan, yaitu di bagian barat menggunakan konsep vertical greenery, jadi jika dilihat tampak bangunannya menyatu dengan alam. Sedangkan di bagian timur bangunan menggunakan kaca reflector, untuk menimbulkan kesan luas di tengah tapak serta dikarenakan banyaknya fasilitas cafĂŠ dan resto di bagian timur sehingga sebaiknya diberikan banyak bukaan.

4.3.2 Material Selubung bangunan utama didominasi oleh penggunaan material kaca 2 jenis, yaitu kaca transparan dan kaca terlaminasi, seperti contohnya di Shanghai Oriental Art Centre, Cina. Kaca yang terlaminasi dan cukup efektif menyaring cahaya matahari masuk pada sore hari sebelum pertunjukan dikombinasikan dengan kaca transparan biasa sehingga kesan seni dan modernnya pun bsa terlihat. Material yang digunakan untuk struktur bangunan adalah beton, sedangkan pada pada atap menggunakan atap datar di atas foyer auditorium dan atap miring di atas auditorium.

Gambar 4.5 Shanghai National Art Centre, Cina Sumber: Situs Piano Jazz, 5 Juni 2010.

126!


Pada bangunan penunjang, selubung yang diberi vertical greenery memiliki material yang sama dengan pembentukan atap rumput, menggunakan material beton. Sebagai tempat tumbuhan, atap bangunan penunjang hampir seluruhnya menggunakan sejenis dak beton sebagai alas menempatan rumput.

4.3.3 Penampilan Bangunan Secara keseluruhan, penampilan bangunan yang ingin dicapai dalam perancangan BSD Performing Arts Centre ini adalah modern, megah, dan monumental sebagai citra dari iconic dan unik. Seperti yang telah disebutkan, bangunan utama dibentuk yang lebih tinggi dan tegap namun transparan, dengan penampilan bangunan bagian barat menimbulkan kesan tegas dan terbuka. Pada bagian timur bangunan tidak dibuat banyak bukaan karena tuntutan fungsinya yang terletak di â&#x20AC;&#x2DC;belakangâ&#x20AC;&#x2122; bangunan. Sedangkan bangunan penunjang dirancang tenggelam dan sama dengan tanah agar tidak mengganggu kemegahan bangunan utama, walaupun bentuknya lebih dinamis.

4.3.4 Pola Ruang Pola ruang yang dibentuk oleh bangunan utama adalah penyusunan dua auditorium yang dipisahkan oleh zona manajemen di lantai 1 dan 3, zona pemain di lantai 2, dan ruang eksebisi di lantai 4. Masing-masing auditorium memiliki fasilitas publik masing-masing, mulai dari loket tiket (tetapi tetap terpusat), tempat penitipan barang, entrance, hingga foyer. Pada bagian tengah bangunan, ruang-ruang secara vertikal disusun per zona dan berurut, mulai dari yang paling privat di lantai dasar hingga paling terbuka untuk publik di lantai paling atas. Sedangkan pada bagian belakang panggung auditorium, ruangan disusun berdasarkan urutan kegiatan mulai dari persiapan di lantai paling atas hingga pertunjukan di lantai paling bawah. Sementara itu, pola ruang yang dibentuk oleh bangunan penunjang adalah susunan ruang di samping koridor panjang yang menghubungkan bagian

127!


barat laut tapak dengan barat daya tapak. Pemintakatan ruang dalam bangunan penunjang dibagi 2 (dua) kelompok, yaitu kelompok hiburan/hobi di sebelah utara (perpustakaan, toko hobi) dan kelompok penyegaran di sebelah selatan (kafe, restoran, minimarket). Terdapat lantai dua di ujung selatan bangunan, yang dipergunakan sebagai musholla umum, sehingga tidak ada ruang negatif yang tercipta dari bangunan ini.

4.3.5 Ruang Dalam Ruang dalam untuk auditorium sangat terikat oleh kaidah-kaidah perancangan auditorium. Dimana sangat di dominasi oleh kebutuhan-kebutuhan akustik bangunan. Ruang dalam auditorium dibuat berkesan elegan, didominasi bahan baja, vinyl dan karpet, dengan warna gelap. Ruang dalam auditorium membutuhkan ruang yang masif, sehingga tidak ada bukaan. Untuk lobby berkebalikan dengan ruang auditorium, didominasi dengan bukaan yang cukup besar, berkesan lega dan di dominasi warna cerah dan lampu.

4.3.6 Arsitektur Tropis ! Iklim tropis yang berada di daerah perancangan mendorong bangunan harus dirancang untuk merespon arsitektur tropis. Pada umumnya, arsitektur tropis direspon dengan bentukan atap yang miring, banyaknya ventilasi alami, penggunaan talang air, banyaknya bukaan, dan sebagainya.

Gambar 4.6 Greenroof di NUS, Singapura.. Sumber: Situs Tours in Singapore, 5 Juni 2010.

128!


Pada BSD Performing Arts Centre, tidak semua bangunan beratap miring, tetapi beratap hijau dengan tidak melupakan drainase di tepi atap. Bukaan yang terlalu banyak dan lebar, diantisipasi dengan adanya laminasi pada bukaan sebagai cara meminimalisasi banyaknya cahaya yang masuk. Penggunaan vertical greenery juga mengurangi panas masuk dan membantu penghawaan udara di dalam ruangan.

4.4 Konsep Struktur

Struktur yang digunakan sederhana. Pada bangunan utama, struktur atap didominasi oleh atap datar, baik dak beton maupun atap dengan kemiringan kecil. Material kolom struktural bangunan menggunakan beton, sedangkan dinding menggunakan curtain wall, dengan kolom baja truss. Bangunan memanjang dengan menggunakan susunan kolom bermodul, membuat adanya penggunaan dilatasi bangunan. Dalam perancangan ini, dilatasi yang digunakan adalah dilatasi kolom, sehingga bangunan utama dibagi menjadi 5 sistem struktur bangunan. Kolom-kolom tersebut ditopang oleh pondasi bor pile setempat, dengan ukuran yang menyesuaikan dengan dimensi kolom. Khusus auditorium, kolom yang digunakan terbuat dari material komposit antara beton dan baja, agar dapat meminimalisasi besaran kolom yang menopang atap dengan bentang hingga 40 meter. Pada bangunan pendukung, struktur atap yang digunakan adalah atap datar (dak beton), dengan beban yang diterima lebih besar daripada biasanya karena menopang tanah vegetasi. Sedangkan dinding bangunan bagian barat menggunakan dinding struktural karena menopang vegetasi sebagai vertical greenery.

129!


4.5 Konsep Utilitas 4.5.1 Drainase Tapak Saluran air yang sebagian besar disimpan di tepi jalur pedestrian, disalurkan melalui selokan yang terletak di bawah jalur pedestrian (eksisting) di tepi tapak, baik di sebelah barat, utara, dan selatan tapak. Selokan-selokan tersebut terhubung dengan drainase perkotaan yang besar di sebelah timur tapak mengalir ke utara. Ketinggian makin merendah menuju tempat dengan kontur lahan yang cukup terjal, sehingga aliran air dihambat dengan penghijauan yang cukup banyak dan pepohonan, dan pemberian selokan dan dinding. Hal ini dilakukan mengingat keberadaan pohon dan penghijauan dapat memperkuat daerah kontur yang berada disana.

4.5.2 Penyaluran Air Hujan Pada bangunan, penyaluran air hujan dialirkan disalurkan ke jalur-jalur talang yang merupakan bagian dari dak-dak beton. Talang-talang vertikal yang disimpan di sebelah kolom structural ujung bangunan ini diletakkan di sudutsudut bangunan sehingga tak mengganggu tampak bangunan. Sementara pada area-area yang cenderung terbuka dan tidak memiliki atap miring, air hujan akan jatuh ke di atas dak beton. Air akan di alirkan ke tepi-tepi plat dimana terdapat saluran air yang akan mengantarkan air hujan ke pipa-pipa vertikal. Dari jalur-jalur air di tanah tersebut, bersama dengan aliran air permukaan tanah kemudian air hujan disalurkan ke saluran air yang terletak di sebelah timur tapak.

4.5.3 Pengkondisian Udara Karena bangunan ini merupakan bangunan besar dan temporer pemakaiannya, walaupun kebutuhan ruang cukup banyak banyak, sistem

130!


penghawaan udara yang digunakan adalah AC sentral. Pengondisian udara dalam gedung pertunjukan berfungsi untuk menjaga agar kualitas akustikyang diproduksi tidak berkurang serta alat musik yang digunakan tidak rusak. Sistem penggunaan AC sentral diantaranya ductingnya dilewatkan di bawah balok, sehingga membutuhkan ruang utilitas. Tiap lantai terdapat ruang untuk menyimpan AHU, di lantai basement terdapat ruang mesin chiller.

Gambar 4.7 Sistem AC Sentral

Walaupun pada bangunan utama didominasi oleh penggunaan AC, tetapi pada bangunan penunjang tetap menggunakan sistem ventilasi vertikal untuk menjaga kenyamanan termal ruangan dan untuk efisiensi penggunaan AC.

4.5.4 Akustik ! Akustik diterapkan pada bangunan auditorium.Amphiteater membutuhkan penanganan akustik yang paling krusial karena volume ruangannya yang besar dan tuntutan akustikalnya yang cukup tinggi. Secara prinsip dinding latar belakang panggung dan sisi belakang penonton harus menggunakan bahan yang menyerap suara yang dalam hal ini digunakan pelapis berupa karpet.

131!


Gambar 4.8 Diagram Panel Langit-Langit pada Auditorium Sumber: Situs Kinetiks Noise Control, 5 Juni 2010.

Sementara dinding samping panggung, sepanjang sisi samping auditorium, serta langit-langit harus menggunakan bahan yang dapat memantulkan suara, dalam hal ini adalah material kayu plywood di atas langit-langit,dipadu dengan baja yang berongga pada dinding auditorium, hal ini memperhatikan bahwa kebutuhan untuk melindungi selimut akustik dari gesekan. Selain itu, kemampuan baja memantulkan suara cukup baik.Bidang lantai diberi lapisan luar berupa karpet dan vinyl agar dapat menyerap suara. Dengan begitu suara dari penampil dapat tersebar ke area penonton dengan merata karena adanya dinding-dinding pemantul suara di sisi samping dan langit-langit auditorium. ! 4.5.5 Elektrikal Jaringan elektrikal yang mensuplai kebutuhan energi fasilitas ini berpusat pada sebuah ruang panel yang terletak di basement. Di ruang ini terdapat trafo untuk menerima listrik dari jaringan PLN, genset, serta panel-panel kontrol listrik. Dari transformator ini kemudian dibagi menjadi 2, yaitu untuk kedua massa bangunan, serta satu panel lagi untuk utilitas dan keadaan darurat yang disokong juga oleh genset. Sedangkan untuk menyuplai ke tiap bagian bangunan terdapat ruang shaft elektrikal yang terletak di dekat lift.

4.5.6 Pemipaan

Fasilitas ini memenuhi kebutuhan akan airnya melalui 2 cara, yaitu suplai dari sumur galian serta dari PDAM sebagai sumber cadangan. Untuk suplai dari

132!


PDAM, ditampung di sebuah reservoir air bawah tanah. Air dari reservoir ini kemudian dialirkan ke tangki air di atas bangunan dengan menggunakan pompa. Di sini jalur air terbagi menjadi dua karena adanya dua tangki air atap yang masing-masing mensuplai bangunan di bawahnya. Dari tangki air ini air dialirkan ke ruangan-ruangan yang membutuhkan menggunakan tenaga gravitasi melalui pipa-pipa air bersih yang terletak di shaft-shaft pipa di area servis tiap bangunan. Sementara air buangan dialirkan melalui pipa air kotor di shaft menuju tangki air buangan untuk kemudian dialirkan ke riol kota.

133!


BAB V HASIL RANCANGAN

5.1 Perancangan Tapak

5.1.1 Pemintakatan Berdasarkan hasil konsep yang telah dirumuskan pada Bab IV, maka tapak dibagi menjadi 2 area besar, yaitu: â&#x20AC;˘

Area Privat, yaitu area yang terbatas atau tidak bisa diakses oleh semua orang. Terdiri dari fasilitas pertunjukan, fasilitas pengelola, dan sebagian fasilitas servis.

â&#x20AC;˘

Area Publik, yaitu area yang terbuka untuk publik dan bisa digunakan setiap hari, tidak hanya pada waktu ada acara/pertunjukan. Area ini terdiri dari fasilitas publik dan penunjang serta sebagian fasilitas servis. Para pengunjung dapat masuk ke dalam tapak dari tiga arah, yaitu dari

utara, barat, dan selatan tapak, sehingga dibuat area penerima di ketiga tempat tersebut. Bagi para pengelola dan pemain dapat masuk ke dalam tapak dari arah timur tapak, dengan tempat masuk dari utara sama seperti pengunjung, maka dibuat area penerima di sebelah timur tapak khusus untuk pemain dan pengelola. Sedangkan untuk servis hampir sama dengan para pengelola dan pemain, dapat masuk ke dalam tapak di sebelah timur, tetapi tempat masuk tapak dari arah selatan/tenggara. Di setiap area masing-masing dibuat massa bangunan, yaitu bangunan utama dan bangunan penunjang. Kedua bangunan memiliki pemintakatan masing-masing. Pada bangunan utama, area untuk pemain diletakkan pada bagian timur bangunan, sedangkan area untuk pengunjung di sebelah barat bangunan. Area tengah bangunan lebih banyak untuk pengelola dan servis, terutama di lantai 1 dan lantai 3, karena lantai 2 lebih banyak digunakan untuk pemain sedangkan lantai 4 bisa digunakan untuk publik. Pada bangunan

134!


penunjang dibagi dua area, yaitu area servis yang terletak di sebelah barat daya bangunan dan area publik di seluruh bangunan selain area servis.

"#$%&%'#$! 1.#*+!2.#-!

"#$%&%'#$! ()-'.*/.0#*!

"#$%&%'#$! ()*+)&,&#!

()3)$'-%#*!

8-)#!(.9&%0! 8-)#!(-%7#'!

4#&#*! 50$%$'%*+!

"#$%&%'#$! ()*.*/#*+!

"#$%&%'#$! 6)-7%$!

Gambar 5.1 Pemintakatan Pada Proses Perancangan

135!


Gambar 5.2 Pemintakatan Pengguna pada Bangunan Utama Kuning ! Pengelola dan servis, Hijau ! Publik, Biru ! Pemain

! 5.1.2 Ruang Luar

Seperti yang telah dijelaskan pada konsep pembentukan luar pada Bab IV, ruang luar dibagi menjadi 3 (tiga) zona, yang menjadi tiga tanda sekaligus tiga fungsi. Zona pertama adalah ‘zona musik’, terletak di entrance utara sebagai tempat masuk utama pengunjung ke auditorium concert hall, yang disimbolkan oleh patung pemusik. Zona kedua adalah ‘zona opera’ atau drama, terletak di sebelah selatan tapak sebagai tempat masuk atau pengantar pengunjung ke dalam auditorium grand opera, yang disimbolkan oleh patung aktor/aktris di entrance selatan. Zona ketiga adalah ‘zona tari/dansa’, terletak di entrance barat sebagai tempat masuk pengunjung ke dalam tapak yang disimbolkan oleh patung penari di area masuk bangunan penunjang. Selain disimbolkan oleh patung, masing-masing zona penerima didesain dengan karakter masing-masing. Zona dansa/tari dengan karakter luwes dalam menari diinterpretasikan dengan sifat dinamis dan diaplikasikan pada bentuk lengkungan jalur sirkulasi. Zona musik klasik dengan karakter formal dan teratur

136!


yang diinterpretasikan dengan sifat simetris dan kaku, lalu diaplikasikan pada susunan pohon/taman plaza penerima. Kemudian zona drama/teater di sebelah selatan dengan karakter ekspresif diinterpretasikan oleh air sehingga taman kolam dan patung mendominasi zona selatan tapak.

!"#$%&'()*%

!"#$%+$#($,% -$.)%

!"#$%/01.$,% +.$2$%

Gambar 5.3 Ruang Luar dan Penempatan Massa

Di setiap tempat masuk pengunjung, ruang luar yang dirancang sebagai plaza penerima memiliki 3 (tiga) elemen utama, yaitu vegetasi (pohon), air (kolam), dan patung seperti yang telah disebutkan. Namun, pada masing-masing zona memiliki keunggulan elemen masing-masing, yaitu pada zona musik di utara menonjolkan elemen vegetasi dengan banyaknya pohon menuju teater terbuka, sedangkan pada zona opera di selatan menonjolkan elemen air dengan besarnya kolam di taman patung, serta pada zona tari/dansa menonjolkan elemen perkerasan dan patung penerima di entrance bangunan penunjang.

137!


5.1.3 Pencapaian, Sirkulasi, dan Parkir Berdasarkan hasil analisis tapak, pengunjung yang membawa kendaraan pribadi akan berdatangan lebih banyak dari arah utara, karena fasilitas parkir sudah tersedia eksisting dari fasilitas hiburan â&#x20AC;&#x153;Ocean Parkâ&#x20AC;? di sebelah utara tapak, dengan kapasitas sekitar 800 mobil dan 1000 motor, sehingga dibuat drop off mobil dan plaza penerima di sebelah utara. Sedangkan pengunjung yang datang menggunakan transportasi umum atau jalan kaki dari fasilitas di luar tapak lebih banyak berdatangan dari arah barat, maka dirancang drop off untuk transportasi umum seperti taksi, angkot, dan shuttle bus dan entrance berupa plaza di sebelah barat tapak.

"#$%&'()*%#+! ,)1#2-!3#-! ,)-.)*4*#!

"#$%&'()*%#+! 5)+62$!

7#$)1)-8!

"#$%&'()*%#+! ,)-.%-/%-.0!,)1#2-0! 3#-!,)-.)*4*#!

!"#$$%&'"()*+,'#-.

Gambar 5.4 Penempatan Parkir Pengguna Hijau ! Publik, Jingga ! VIP/Undangan, Biru ! Pemain/Manajemen/Servis, Abu ! Servis, Kuning !Drop Off

138!


Di sebelah selatan tapak, dirancang pula drop off untuk pengunjung yang tidak memarkirkan kendaraannya pribadinya di sebelah utara. Selain di utara, ada tempat parkir mobil di dalam tapak, tepatnya di sebelah masing-masing auditorium, yaitu parkir khusus untuk tamu undangan, atau disebut parkir VIP. Sementara itu, bagi para pemain dan pengelola disediakan parkir di basement bangunan utama, dengan akses masuk tapak yang sama dengan para pengunjung, yaitu dari utara tapak. Setelah masuk ke dalam tapak, pemain dan pengelola diterima untuk masuk ke dalam bangunan di sebelah timur tapak dan bangunan. Bagi kendaraan servis, disediakan tempat parkir khusus di sebelah timur/tenggara tapak dan di basement, dengan tempat masuk tapak melalui selatan. "#$%&'()&*%+! ,&*#-#./!

Gambar 5.5 Penempatan Parkir Pemain dan Pengelola

Ada 2 jenis sirkulasi yang akan dijelaskan, yaitu sirkulasi horisontal (antar bangunan) dan sirkulasi vertikal (dalam bangunan). Mengenai sirkulasi horisontal, para pengunjung disediakan jalur pedestrian yang sangat lebar, sesuai dengan konsep untuk menyediakan ruang publik. Konsep cross-sirculation diaplikasikan pada tapak yang menghubungkan area utara dan selatan tapak, dengan titik temu di tengah tapak sebagai vocal point kawasan ini. Jalur sirkulasi pun disediakan kanopi sebagai pelindung hujan dan panas di lokasi yang beriklim tropis ini. Dengan tidak adanya perbedaan ketinggian lahan yang signifikan, memudahkan para pengguna untuk berjalan di dalam tapak,

139!


sedangkan adanya plaza/perbedaan ketinggian yang dirancang di beberapa titik sudah disediakan ramp dan lift hidrolik pagi para penyandang cacat. Sirkulasi vertikal yang disediakan di kedua bangunan berupa tangga dan elevator (lift), untuk bangunan utama terdapat tambahan yaitueskalator di masing-masing foyer. Pada bangunan utama, lift yang disediakan di bangunan utama sebanyak 7 buah, dengan peruntukan pengunjung (4 buah), pemain (1 buah), dan pengelola/servis (2 buah). Sedangkan tangga yang disediakan sebanyak 4 buah, yaitu 2 buah di masing-masing persiapan pemain dan 2 di tengah bangunan. Pada bangunan penunjang, lift yang disediakan hanya untuk penyandang cacat yang ingin langsung ke concourse dari entrance utama atau ke musholla di lantai 2, sebelah selatan bangunan. Sedangkan tangga ada di tengah bangunan (karena perbedaan ketinggian concourse dengan tapak sebesar 1,2 meter) dan di sebelah selatan bangunan.

5.2 Massa Bangunan Kedua massa bangunan yang dirancang dalam lahan seluas 5 hektar ini memiliki karakteristik yang sangat berbeda satu sama lain. Bangunan utama memiliki karakteristik yang megah, transparan, dan modern. Sedangkan karakteristik bangunan penunjang adalah hijau, tertutup (dari penerima), dan tenggelam. Konsep iconic yang diangkat pada bangunan utama diaplikasikan oleh besarnya skala bangunan terhadap tapak dan bangunan penunjang. Kesan transparan yang dihasilkan dari material kaca dan logam pada sebagian besar sisi bangunan yang terlihat oleh pengunjung bertujuan untuk menunjukkan modern/teknologi tinggi yang ada pada bangunan. Bentuk bangunan utama mengikuti bangunan penunjang, yang merupakan transformasi dari logo BSD City, lalu disesuaikan dengan kebutuhan/standar ruang yang harus diikuti, sehingga terlihat pula ada dua tonjolan pada atap (tampak) atau pada denah yang merupakan tanda dua auditorium pada bangunan ini.

140!


"#$%&$#$!'(#)#! "#$%&$#$!*+$&$,#$%! -+#(+.!-+./&0#!

Gambar 5.6 Penempatan dan Bentuk Massa Bangunan

Konsep iconic yang diangkat pada bangunan penunjang adalah adanya konsep landscraper, yang jarang dilihat/dibangun di Indonesia, terutama di kawasan ini. Bangunan ditenggelamkan sebagai tanda untuk menghormati bangunan utama yang megah, juga agar atap dari bangunan ini bisa diakses oleh publik dengan mudah sehingga tercipta ruang publik baik di dalam maupun di luar (atap) bangunan. Terdapat satu massa bangunan lagi yang semi-terbuka, yaitu teater terbuka, yang diletakkan di sebelah utara, dengan bentuk mengikuti tapak hasil penyusunan dua massa bangunan utama dan disesuaikan dengan standar perancangan yang berlaku.

141!


5.3 Struktur Struktur yang digunakan pada kedua bangunan adalah struktur beton bertulang. Modul kolom yang digunakan pada bangunan utama (kecuali auditorium) adalah 8x8 meter karena pertimbangan adanya area parkir di lantai basement bangunan, sedangkan pada bangunan penunjang 5x5 meter.

Gambar 5.7 Denah Lantai 2 dengan Kelima Sistem Struktur

Pada bangunan utama, terdapat 5 sistem struktur yang terpisah oleh dilatasi kolom, yaitu sistem struktur untuk masing-masing auditorium, masingmasing foyer, dan untuk di tengah bangunan penghubung kedua auditorium. Untuk sistem struktur pada foyer dan tengah bangunan hampir sama, yaitu menggunakan sistem kolom modul 8x8 meter dengan atap dak beton.

Gambar 5.8 Potongan Bangunan Utama

Untuk auditorium, struktur kolom yang tercipta mengikuti bentuk auditorium itu sendiri. Hal ini dikarenakan auditurium merupakan bangunan

142!


bebas kolom, sehingga kolom-kolom yang terbentuk sedapat mungkin diletakkan pada batas-batas dinding. Terdapat balok-balok anak yang melintas di bawah kursi-kursi penonton untuk memperkuat sistem struktur pada bangunan utama. Sedangkan atap pada bangunan utama menggunakan struktur atap baja space truss dengan material penutup corrugated alumunium sheet.

Gambar 5.9 Salah Satu Potongan Prinsip Bangunan Utama

Pondasi yang digunakan adalah sistem pondasi tiang bor (bor pile) yang paling kokoh diantara semua pondasi dan cocok di segala kondisi tanah. Pondasi ini digunakan untuk semua bangunan dan semua sistem stuktur yang ada pada bangunan utama.

143!


5.4 Interior Mengenai interior, pembahasan lebih banyak pada auditorium, sebagai isu utama dalam perancangan gedung pertunjukan. Terdapat 2 (dua) auditorium dalam BSD Performing Arts Centre (disamping teater terbuka), yaitu Concert Hall dan Grand Theatre. Auditorium Concert Hall diperuntukan pertunjukan musik klasik, baik berbentuk resital maupun konser orkestra, atau pertunjkan dengan skala yang lebih kecil daripada grand theatre. Kapasitasnya sekitar 1000 penonton, dengan dua lantai balkon di bagian belakang auditorium dari arah penonton. Sedangkan auditorium Grand Theatre diperuntukan pertunjukan opera, tari, drama, atau pertunjukan dengan skala yang lebih besar daripada concert hall. Kapasitasnya mencapai 1500 penonton, dengan dua lantai balkon di samping dan di belakang auditorium dari arah penonton. Selain kedua auditorium

tersebut

terdapat

pula

ruang

resital/latihan

yang

disebut

rescital/rehearsal studio, yang bisa digunakan untuk latihan atau pertunjukan dengan skala kecil.

Gambar 5.10 Suasana Interior Auditorium Concert Hall

Pada masing-masing auditorium, digunakan panel reflektor akustik (acoustic board) di langit-langit yang dapat digerakkan. Panel akustik ini dapat digerakkan sesuai kebutuhan waktu dengung yang diperlukan pada masing-

144!


masing pertunjukan sehingga ruang auditorium dapat menampung kegiatan pertunjukan dengan waktu dengung yang berbeda-beda. Dinding dalam Auditorium menggunakan resonator panel berlubang yang dipadu dengan panel kayu. Material kayu yang dipilih untuk interior sebagai elemen akustik sekaligus pemberi suasana visual yang hangat. Material kayu memiliki peranan penting untuk memberi pantulan suara yang optimal. Suasana visual hangat ini terasa semakin kuat dengan didukung oleh penggunaan warna-warna yang berkesan hangat, seperti merah, coklat, dan jingga. Material kayu pada langit-langit berupa acoustic board juga memberikan kontribusi yang baik untuk memberikan waktu dengung yang optimal. Sedangkan pada lantai dan dinding bagian belakang diberi material karpet yang berfungsi untuk meredam suara. !

145!


Gambar-Gambar Perancangan Berikut ini adalah gambar-gambar perancangan final yang dihasilkan pada proses studio Tugas Akhir. Gambar-gambar ini tersusun berdasarkan urutan: 1. Rencana Tapak 2. Rencana Lantai Dasar 3. Denah Basement 4. Denah Lantai 1 Bangunan Pertunjukan 5. Denah Lantai 2 Bangunan Pertunjukan 6. Denah Lantai 3 Bangunan Pertunjukan 7. Denah Lantai 4 Bangunan Pertunjukan 8. Denah Lantai 1 dan 2 Bangunan Publik 9. Potongan A-A’, B-B’, dan C-C’ 10. Potongan D-D’, E-E’, dan F-F’ 11. Potongan Prinsip A 12. Potongan Prinsip B, Detail A, dan Detail Potongan B 13. Potongan Tapak dan Tampak Barat 14. Perspektif Interior dan Eksterior

146!


! 147!


! 148!


149!


150!


151!


152!


153!


154!


155!


156!


157!


158!


159!


! 160!


161!


!

162!


163!


! 164!


165!


DAFTAR PUSTAKA

Appleton, Ian. 2008. Buildings for the Performing Arts. London: The Architectural Press Ltd. Association of British Theatre Technicians. 1972. Theatre Planning. London: The Achitectural Press Ltd. De Chiara, Joseph. 1973. Times Saver Standard for Building Types. London: McGraw Hill Book Co. Doelle, Leslie L. 1972. Environmental Acoustics. United States of America: McGraw-Hill Inc. Hardy, Hugh. 1932. Building Type for Performing Arts Facilities. New Jersey: John Wiley & Sons, Inc. Hammond, Michael. 2006. Performing Architecture. London: Merrel Publisher Ltd. Chiang, Kelly and Alex Tan. 2009. Vertical Greenery for the Tropics. Singapore: National Parks. Sugono, Dendy dan Pusat Bahasa. 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. Juwana, Jimmy S. 2005. Panduan Sistem Bangunan Tinggi. Jakarta: Erlangga. Neufert, E. 2002. Data Arsitek. Jakarta: Erlangga. Situs resmi BSD City, http://www.bsdcity.com, diakses 5 Juni 2010. Situs resmi Usmar Ismail Hall Jakarta, http://www.usmarismailhall.com/theSpace.html, diakses3 Juni 2010. Situs Auditorium Parco Della Musica, http://www.auditorium.com/en/auditorium, diakses3 Juni 2010. Situs mengenai karya-karya arsitektur Archdaily, http://www.archdaily.com, diakses14 Februari 2010. Situs resmi arsitek Paul Andreu, http://www.paulandreu.com/projets_recents/pekin/galerie_pekin/, diakses3 Juni 2010. Situs Greenroof, http://www.greenroofs.com/projects/millenium/millenium11.gif, diakses3 Juni 2010.

166!


Situs About.com, http://gochicago.about.com/od/attractionsandlandmarks/ss/, diakses3 Juni 2010. Situs pendidikan Bluffton, http://www.bluffton.edu/~sullivanm/illinois/chicago/millennium/, diakses3 Juni 2010. Situs Kinetiks Noise Control, http://www.kineticsnoise.com/interiors/ovation.html, diakses5 Juni 2010. Urban Greenery, http://urbangreens.tumblr.com/post/197517401/verticalgarden-on-a-bridge-in-pont-juvenal, diakses 5 Juni 2010. Situs resmi Esplanade, http://www.esplanade.com/index.jsp, diakses 5 Juni 2010. Situs resmi arsitek Renzo Piano, http://www.renzopiano.com, diakses4 Juni 2010. Situs Beijing Zhao, http://www.beijingzhao.com/tag/beijing/, diakses15 Februari 2010. Situs Tours in Singapore, http://toursinsingapore.wordpress.com/, diakses 5 Juni 2010. Situs Piano Jazz, http://www.pianojazz.com/wordpress/, diakses 5 Juni 2010.

167!


Laporan TA Arsitektur: BSD Performing Arts Centre