Issuu on Google+

HARIAN UNTUK UMUM TERBIT SEJAK 1 MARET 2004 LANGGANAN LOMBOK SUMBAWA ECERAN Rp 2.500

Rp. 40.000 Rp. 45.000

SUARA NTB

NOMOR 100 TAHUN KE 9 Online :http://www.suarantb.com E-mail: hariansuarantb@yahoo.co.id

TELEPON: Iklan/Redaksi/Sirkulasi (0370) 639543 Facsimile: (0370) 628257

Pengemban Pengamal Pancasila

KAMIS, 4 JULI 2013

12 HALAMAN

Demo Berdampak Kontraproduktif

Gubernur Bantah Setengah Hati Dukung PPS Sumbawa Besar (Suara NTB) Gubernur NTB dan Bupati Sumbawa, menilai demo yang menuntut percepatan pembentukan Provinsi Pulau Sumbawa (PPS) justru akan kontraproduktif dengan tujuan dari upaya percepatan PPS. Sebab kini bolanya ada di Komisi II DPR RI. Jadi, fokusnya mesti ke DPR RI. ‘’ Dalam UU, salah satu syarat ketika terjadi pemekaran, bisa menjadi daerah otonomi baru, harus aman. Dengan demo jadi kontraproduktif. Yang paling bagus datang ramai-ramai ke Jakarta ke DPR RI dan Mendagri. Jangan kita ganggu yang disini, supaya semua orang aman,”

tandas Bupati Sumbawa, Drs. H. Jamaluddin Malik, Rabu (3/7) ketika dimintai tanggapannya terkait aksi memblokir Pelabuhan Poto Tano yang digelar sekelompok warga menutut percepatan pemberntukan PPS. ‘’Saya yang mewakili pimpinan daerah se Pu-

Mari kita berhenti dari sikap dan mentalitas saling menyalahkan TGH.M.Zainul Majdi lau Sumbawa datang dan berbicara ke Komisi II DPR RI terkait percepatan PPS ini,’’ ujar Bupati Sumbawa. Bersambung ke hal 5

Saya yang mewakili pimpinan daerah se Pulau Sumbawa datang dan berbicara ke Komisi II DPR RI terkait percepatan PPS ini H.Jamaluddin Malik

KSAU Tinjau Kegiatan Karya Bhakti TNI AU di Sumbawa Sumbawa Besar (Suara NTB) Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU), Marsekal TNI. Ida Bagus Putu Dunia mengunjungi sejumlah kegiatan Karya Bakti peringatan Hari Bhakti TNI AU ke 66 yang dipusatkan di Sumbawa, Rabu (3/7) kemarin. Sebelum ke lapangan, KSAU dan rombongan menggelar pertemuan dengan Gubernur NTB, Dr.TGH.M.Zainul Majdi, Pemkab Sumbawa dan semua pihak yang terlibat dalam kegiatan TNI AU. Putu Dunia menyampaikan terima kasih kepada Gubernur NTB, Bupati Sumbawa dan seluruh pejabat Pemkab Sumbawa yang telah membantu dan mendukung penuh kegiatan ini sejak dari dari perencanaan dan survei. Bersambung ke hal 5 PRASASTI - KSAU Ida Bagus Putu Dunia menandatangani prasasti salah satu kegiatan Karya Bhakti TNI AU di Sumbawa disaksikan Gubernur NTB, TGH.M.Zainul Majdi (tengah) dan pejabat dari TNI AU.

TO K O H

KSAU Serahkan Bantuan Tak Puas Putusan MA ”Bali Post” ke Masyarakat Tiga Terpidana Sumbawa Korupsi Ajukan PK

PENERIMAAN Peserta Didik Baru (PPDB) di Lombok Barat (Lobar) ditengarai ada pungutan liar (pungli). Peringatan keras Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Lobar sepertinya tidak mempan. Oknum panitia penerimaan siswa baru (PSB) di sejumlah sekolah diduga masih melakukan pungli pada orang tua siswa. Setelah SMPN 1 Kediri diduga meminta siswa baru membayar saat daftar ulang sebesar Rp 300 ribu dengan alas an untuk seragam khas sekolah (batik), H. Zaini Arony Bersambung ke hal 5

Sumbawa Besar (Suara NTB) Kepala Staf TNI Angkatan Udara, Marsekal TNI. Ida Bagus Putu Dunia, secara simbolis menyerahkan bantuan pembaca Bali Post kepada masyarakat Sumbawa yang diwakili oleh PHDI Kabupaten Sumbawa. Bantuan ini merupakan bantuan tahap kedua untuk korban kerusuhan sosial di Sumbawa beberapa waktu lalu. Bantuan tahap kedua senilai Rp. 100 juta ditambah 16 karung sandang dan pangan tersebut diserahkan pada pertemuan di Wisma Daerah Rabu (3/7) kemarin. Kepala Perwakilan Bali Post NTB yang juga Penanggung Jawab Suara NTB dan Direktur Radio Global, H. Agus Talino menyerahkan bantuan tersebut kepada KSAU, Ida Bagus Putu Dunia. Bersambung ke hal 5 BANTUAN - H. Agus Talino menyerahkan bantuan pembaca Bali Post kepada KSAU, Ida Bagus Putu Dunia untuk diteruskan kepada korban kerusuhan sosial di Sumbawa melalui PHDI setempat.

(Suara NTB/arn)

(Suara NTB/her)

Diancam Sanksi Tegas

(Suara NTB/arn)

1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 Mataram (Suara NTB) Sulaiman Hamzah, yang 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 Tak puas dengan putu- sebelumnya menjadi ter1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 san Mahkamah Agung dakwa dalam kasus korup1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 (MA) atas kasasi yang dia- si DAK Kota Bima tahun 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 jukan, tiga terpidana kasus 2007. Di pengadilan tingkat 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 korupsi menempuh upaya pertama, PN Tipikor Mat1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 hukum lanjutan. Mereka aram 10 Juli 2012, Sulaim1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 mengajukan Peninjauan an divonis tiga tahun pen1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 Kembali (PK), sebab rata jara dan denda Rp 50 juta. 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 rata hukuman mereka jauh Tidak puas dengan itu, Su1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 lebih tinggi dari putusan laiman mengajukan band1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 pengadilan tingkat perta- ing ke Pengadilan Tinggi 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 ma dan banding. (PT) NTB. Hukumannya di1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 “Dari tiga terpidana yang turunkan drastis menjadi 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 mengajukan PK itu, satu ber- satu tahun enam bulan pen1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 kas sudah siap disidang- jara dengan denda yang 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 kan,” kata Humas PN Mat- sama. 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 aram, Pastra Joseph Ziraluo, Namun masih tidak 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 SH, MH, Rabu (3/7). puas dengan putusan itu, 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 Tiga terpidana itu, Bersambung ke hal 5 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012

Tiga Bersaudara Lumpuh Itu Tak Dapat BLSM Anggapan banyak pengamat soal potensi masalah baru di peluncuran Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM), tak sekadar ramalan kosong. Selain mengajarkan masyarakat sebagai “pengharap bantuan”, ketidakadilan juga muncul menjadi potensi masalah baru. Mereka yang benar-benar miskin, justru tak terdata dan bantuan BLSM hanya disaksikan dinikmati orang orang mampu. Pengalaman pahit itu dirasakan langsung tiga bersaudara yang lumpuh sejak kecil, Darwan (47), Darwati (40) dan Darwisah (30), Warga RT 04 Lingkungan Tinggar Ampenan Utara, Mataram.

KAKINYA terseok seok di atas lantai yang permukaannya bopeng. Telapak kaki yang tadinya berfungsi sebagai pijakan, berubah melengkung. Nafasnya tersengal sengal. Dua orang menuntunnya dari kamar mandi ke kasur. Lemas, karena tulang organ tubuhnya nyaris tak berfungsi sebagai tenaga penopang hidupnya. Setelah tiba di atas permukaan kasur lusuh itu, Darwisah kemudian melempar tubuhnya, karena kedua tangannya tak berfungsi menahan beban tubuh. Kamar persegi empat dengan dinding tak diplester, menambah pengap suasana. Darwisah adalah saudara terkecil. Saudaranya Darwati dan kakak tertuanya Darwan, mengalami hal sama. Mereka lumpuh sejak usia kecil. Mereka hidup dengan sisa sisa tenaga yang ada, dan derma dari tetangga tetangganya. Hampir tidak ada aktivitas produktif yang menghasilkan uang, selain menjadi penjahit. Bersambung ke hal 5

(Suara NTB/ars)

LUMPUH - Tiga bersaudara yang lumpuh, Darwisah (30), Darwan (47) dan Darwati (40) dan Warga RT 04 Lingkungan Tinggar Ampenan Utara, yang tak menerima bantuan BLSM.

LANGGANAN Mataram dan sekitarnya Hubungi :

0370-639543


SUARA NTB Kamis, 4 Juli 2013

SUARA MATARAM

Halaman 2

Demo ke DPRD Kota Mataram Kumpulkan Kaling Jelang Ramadhan MENJELANG tibanya Bulan Ramadhan, berbagai persiapan mulai dilakukan Kecamatan Cakranegara. Untuk menjaga kekhusyukan ibadah puasa, rencananya Senin mendatang Camat Cakranegara M. Salman Rusdi akan mengumpulkan semua kepala lingkungan (Kaling) di wilayahnya. Ditemui di ruangannya, Rabu (3/7) kemarin, M. Salman menegaskan, tibanya bulan suci ramadhan, ada banyak hal yang perlu disikapi. Beberapa hal yang dimaksudkan salah satunya adalah jam buka tutup ru(Suara NTB/smd) mah makan dan restoran M. Salman Rusdi di wilayahnya. “Kami akan membuat imbauan, agar rumah makan dan restoran itu tidak buka pada pagi hari. Tapi untuk rumah makan di etnis tertentu akan ada pengecualian,” ungkapnya. Tak hanya rumah makan dan restoran, pelarangan terhadap petasan dan lainnya yang bisa memancing keributan juga mendapat perhatian jajarannya. “Untuk mensosialisasikan itu, rencananya Senin mendatang kami akan mengumpulkan semua Kaling yang ada di Kecamatan Cakranegara,” ujarnya. M. Salman juga menyoroti penjualan minuman keras di wilayahnya. Dia berharap, selama bulan ramadhan ini, penjualan miras bisa ditata dengan baik. Artinya, penjualan miras dilakukan secara tertutup dan tidak dipajang di pinggir jalan. “Tapi kalau bisa kita berharap, agar penjualan miras juga ditiadakan,” imbuhnya. Dia menyampaikan, dengan dilaksanakannya semua imbauan tersebut, maka pelaksanaan ibadah puasa oleh umat muslim bisa berjalan dengan baik. Selain itu, toleransi antarumat beragama bisa dijaga. “Semua itu tujuannya untuk menjaga keharmonisan di wilayah Cakranegara dan Kota Mataram pada umumnya,” tandasnya. (smd)

Kalah Saing Gara-gara BL SEPI, begitulah kondisi SMK Bina Bangsa, salah satu SMK swasta di Kota Mataram. Meski pelaksanaan daftar ulang sekolah negeri berakhir Rabu (3/7) kemarin, namun minat masyarakat mendaftar ke sekolah-sekolah swasta masih minim. Kondisi seperti ini menurut Koordinator Proses Belajar Mengajar (KPBM) SMK Bina Bangsa Masniwati S.Pd telah berlangsung selama 4 tahun terakhir. “Sekarang masih sepi, baru ada 21 anak. Itupun belum ada yang daftar ulang,” terang Masniwati Rabu Kemarin. Padahal sebelum diter(Suara NTB) apkannya Bina Lingkungan Masniwati di sekolah-sekolah negeri, jumlah siswa yang mendaftar ke sekolahnya mencapai ratusan. Bahkan karena terlalu banyak siswa yang mendaftar, sekolah sampai-sampai melakukan seleksi pada calon siswanya. Namun kondisi saat ini berkebalikan, sekolah swasta dan sekolah pinggiran masih saja miskin siswa. Menurut Masniwati, kwalitas yang ditawarkan sekolahsekolah swasta tidak kalah dengan sekolah negeri. Berbagai fasilitas seperti ruang belajar, laboratorium komputer, laboratorium otomotif, laboratorium listrik dan laboratorium audio video di SMK Bina Bangsa dapat dikatakan cukup memadai. Termasuk dengan tenaga pengajar di sekolah-sekolah swasta yang kebanyakan juga merupakan tenaga pengajar di sekolah negeri. Bahkan 80 persen lulusan SMK Bina Bangsa terbukti telah memiliki pekerjaan. Tahun ini SMK Bina Bangsa membuka lima jurusan antara lain teknik sepeda motor ringan, teknik sepeda motor, teknik listrik instalasi, teknik audio video dan multimedia. “Kalau ada enam rombel kita buka semua, tapi minat siswa sekarang lebih memilih negeri. Kita kalah saing gara-gara BL,” tegasnya. (nia)

Warga Pejeruk Abian Terima Raskin Hanya 2 Kg Mataram (Suara NTB) – Warga Lingkungan Pejeruk Abian, Kelurahan Pejeruk Desa, Rabu (3/7) kemarin berdemo di DPRD Kota Mataram. Mereka mengadukan nasib malang yang dialami lantaran tidak kebagian BLSM (Bantuan Langsung Sementara Masyarakat). Tidak sampai lima menit melakukan orasi di Halaman DPRD Kota Mataram, belasan warga Pejeruk Abian yang dikoordinir oleh OJI (Organisasi Jihad Indonesia) dipersilahkan masuk ke ruang sidang. Sayangnya, kehadiran warga miskin ini ke kantor wakil rakyat di Lingkar Selatan, hanya diterima oleh dua orang anggota DPRD Kota Mataram, Drs. HM. Husni Thamrin, MPd., dan H. Nur Ibrahim. Meski demikian, dalam kesempatan itu, warga menyampaikan uneg-unegnya. Selain soal BLSM, warga mengaku menerima jatah raskin hanya 2 hingga 3 kilogram. Banyak pula warga miskin di lingkungan setempat tidak memiliki kartu Jamkesmas (Jaminan Kesehatan Masyarakat) Rumenah salah satunya. Janda enam anak ini, mengaku beban hidupnya teramat berat. Dengan kondisi perekonomian yang berada pada garis kemiskinan, ia justru tidak terdaftar sebagai peserta Jamkesmas. ‘’Saya dapat raskin 2 kilogram harganya Rp 6.000,’’ sebutnya. Ia menyayangkan, sikap aparat di tingkat lingkungan dan kelurahan yang tidak peka dengan kondisi warganya. Sebab, setiap kali ada aspirasi dari warga, tidak pernah ditanggapi. Koordinator aksi, Untung, dalam dengar pendapat dengan dua anggota Dewan, sangat berharap Dewan dapat memfasili-

tasi apa yang menjadi keinginan warga Pejeruk Abian. ‘’satu-satunya harapan kita di DPR, karena lingkungan dan kelurahan bilangnya tidak tahu,’’ ucapnya. Saat mempertanyakan hal yang sama ke kepala lingkungan dan kelurahan justru mereka diarahkan ke DPRD Kota Mataram. Menurut Untung, terdapat sekitar 30 kepala keluarga (KK) miskin yang tidak mendapatkan BLSM. Dari 30 KK ini, katanya, sangat layak mendapat BLSM. ‘’Ada yang jadi kusir cidomo, ada yang jadi pemulung,’’ sebutnya. Yang mengherankan, pada saat penerimaan BLT (Bantuan Langsung Tunai) tahun 2009 lalu, 30 KK tersebut justru mendapatkannya. Di Pejeruk Abian, yang mendapatkan BLSM sekitar 12 KK. Bahkan adapula yang berprofesi sebagai karyawan hotel di kawasan Senggigi. Ia meminta Dewan untuk turun ke Pejeruk Abian untuk melihat langsung kondisi masyarakat di sana. Menanggapi keluhan warga, Husni Thamrin mengatakan, memang tidak seluruh penduduk dapat BLSM. Tetapi diusahakan untuk orang miskin. ‘’Yang menentukan adalah lingkungan dan kelurahan. Usulannya dari mereka

(Suara NTB/fit)

DEMO - Warga Lingkungan Pejeruk Abian Kelurahan Pejeruk Desa, Rabu (3/7) kemarin berdemo ke DPRD Kota Mataram. (Insert) Koordinator aksi, Untung, menyerahkan data warga yang tidak mendapatkan BLSM ke anggota DPRD Kota Mataram. lalu disampaikan ke atas (pemerintah pusat, red),’’ terangnya. Terkait Jamkesmas, Nur Ibrahim berjanji akan memanggil Lurah

Pembangunan Jalan Pinggir Kali Sedot Anggaran Rp 5,7 Miliar Mataram (Suara NTB) Rencana Pemkot Mataram untuk menghidupkan kawasan pinggir kali Jangkuk nampaknya bukan wacana belaka. Terhitung sejak dua hari lalu, aktivitas pembangunan jalan sudah dilakukan. Anggaran yang disiapkan untuk membangun jalan di pinggir kali tersebut Rp 5,7 miliar. Walikota Mataram, H. Ahyar Abduh yang meninjau langsung jalan pinggir kali itu, Rabu (3/7) kemarin mengatakan, pembangunan jalan di pinggir sungai Jangkuk merupakan salah satu dari kegiatan restorasi sungai yang dilakukan jajarannya. Nantinya, baik di pinggir sebelah utara dan selatan akan ada jalan tersendiri. “Tujuan kita adalah untuk menghidupkan perkampungan yang ada di pinggir kali agar tidak terkesan kumuh,” ungkapnya. Dijelaskannya, pembangunan jalan untuk tahap awal ini dilakukan mulai dari Dasan Agung hingga ke Jembatan Udayana. Kemudian, untuk tahap duanya akan dilakukan dari Dasan Agung hingga ke Ampenan. “Pembangunan

(Suara NTB/smd)

TINJAU - Walikota Mataram didampingi Kepala Dinas PU Kota Mataram saat meninjau langsung jalan pinggir kali Jangkuk, Rabu (3/7) kemarin. Pembangunan jalan itu diharapkan bisa rampung tahun ini juga. jalan ini memberikan manfaat besar bagi masyarakat. Nantinya semua rumah akan menghadap ke arah sungai,” imbuhnya. Sejauh ini, kata Walikota, pentaludan dan perataan jalan sudah dilakukan. Selanjutnya, pihaknya melalui Dinas Pekerjaan Umum akan melakukan pengaspalan dan dilanjutkan dengan pemasangan lampu serta penanaman pohon penghijau. Kepala Dinas PU Kota Mataram, Mahmuddin Tura mengatakan, untuk pembangunan jalan se-

belahselatan,anggaranyangdisiapkan mencapai Rp 1,7 miliar dengan panjang jalan sekitar 975 meter. Kemudian untuk jalan sebelah utara, anggaran yang disiapkan lebih besar yakni angka Rp 4 miliar dengan panjang jalan 1,5 kilometer. Mahmuddin menambahkan, selain restorasi kali Jangkuk, pihaknya juga akan melakukan restorasi terhadap kali Unus. Anggaran yang disiapkan mencapai Rp 1,5 miliar. “Tapi untuk kali Unus masih kita rancang dulu,” tandasnya. (smd)

Mohan Ancam Usir Penjual Miras dari Eks Pelabuhan Ampenan Mataram (Suara NTB) Penyisiran penjual minuman keras (Miras) oleh jajaran Satpol PP Kota Mataram beberapa waktu lalu nampaknya tak digubris pemilik kafé remang-remang. Nyatanya, hingga saat ini penjual miras masih membandel dan tetap berjualan pada malam harinya. Dengan kondisi seperti itu, Wakil Walikota Mataram, H. Mohan Roliskana, Rabu (3/7) kemarin mengimbau agar para penjual miras tidak bandel. Ia mengancam akan mengusir penjual miras dari eks Pelabuhan Ampenan.“Kalaumasihadayangberjualan, kita lakukan tindakan tegas dengan membuang miras itu. Kalau masih saja ngotot, kami minta mereka untuk tidak berjualan lagi di wilayah Ampenan ini,” ancamnya. Mohan menegaskan, penataan yangdilakukandikawasaneksPelabuhan Ampenan itu adalah untuk memberikanrasanyamandanaman bagiparapengunjung.“Kitamencoba merintis agar eks pelabuhan ini bisa menjadidaerahyangsterildarimiras

jenis apapun,” imbuhnya. Ketua tim revitalisasi eks Pelabuhan Ampenan itu juga menegaskan, ke depan, pihaknya juga tidak akan memberikanruangterhadapkafédan karaokeuntukhidupdiwilayahAmpenan.Artinya,untukmenutupkran kembali menjamurnya tempat hiburansemacamitu,diaakanmemaksimalkanpengawasanmelaluiposterpaduyangakandibangundikawasan itu. “Tidak ada ruang bagi kafé dan karaoke di sini,” tandasnya. Sementara itu, Camat Ampenan,KiAgusM.Idrusmenyampaikan, Selasa (2/7) malam lalu, dia bersama jajaranSatPolPPjugatelahmelakukan razia penjualan miras. Hasilnya, ditemukandualapakPKLyangmenjual miras. Sementara itu, pantauan Suara NTB, beberapa lapak yang ada di eks Pelabuhan Ampenan itu juga nampak masih menjual miras berbagai jenis. Aktivitas penjualan miras itu dilakukan pada malam hari. Saat ini miras itudisembunyikanuntukmenghindari razia aparat Sat Pol PP. (smd)

(Suara NTB/smd)

AWASI - Wakil Walikota Mataram, selalu mengawasi semua kegiatan yang ada di eks Pelabuhan Ampenan. Termasuk juga masih adanya aktivitas penjualan minuman keras.

Pejeruk Desa supaya semua warga miskin diakomodir. Intinya, Dewan berjanji akan mengcross

check mengapa warga miskin tidak masuk dalam penerima BLSM. (fit)

Diharuskan Beli Seragam di Sekolah

SDN 9 Ampenan Diprotes Wali Murid Mataram (Suara NTB) – Memasuki tahun ajaran baru, beberapa sekolah diduga masih mencari celah untuk menarik pungutan kepada calon siswa melalui penjualan seragam sekolah. Namun hal ini mendapatkan protes dari wali murid, lantaran pihak sekolah terkesan memaksa wali murid membeli seragam di sekolah. Hal inilah yang akhirnya menuai keberatan beberapa wali murid yang akan melakukan daftar ulang Rabu (3/7) kemarin. Dalam sidak yang dilakukan oleh Komisi II DPRD Kota Mataram di SDN 9 Ampenan kemarin, beberapa wali murid keberatan karena sekolah mengharuskan calon siswa membeli pakaian seragam di sekolah. Yuli Susanti salah satu perwakilan wali murid yang melakukan protes ke SDN 9 Ampenan mengaku keberatan karena sekolah mewajibkan siswanya membeli pakaian seragam secara cash di sekolah. Tidak hanya itu, siswa tidak diperbolehkan mengenakan pakaian seragam bekas. “Padahal kan bisa tidak harus seragam baru dan harus

dibeli di sekolah,” jelas Yuli. Tahun ini SDN 9 Ampenan memang menyediakan beberapa stel seragam sekolah di koperasi siswa. Beberapa seragam seperti merah putih, pramuka, olahraga, imtaq, topi dan dasi dibandrol hingga Rp 520.000 untuk siswi dan Rp 490.000 untuk siswa. Namun menurut sekolah, ketentuan ini telah diputuskan berdasarkan hasil kesepakatan rapat. Nur Pelita Hayati salah satu guru SDN 9 Ampenan menampik jika sekolah memaksa wali murid membeli seragam di sekolah. Menurutnya boleh-boleh saja para siswa membeli seragam di luar, karena sekolah tidak pernah memaksa orang tua siswa membeli seragam di sekolah. Sementara itu Ketua Komisi II DPRD Kota Mataram Nyayu Ernawati dalam sidaknya meminta seluruh sekolah untuk tidak melakukan intervensi kepada calon siswa baru terkait pembelian seragam sekolah. Karena terkait seragam, wali murid bebas untuk memilih, apakah akan membeli seragam di sekolah atau di luar sekolah. (nia)


SUARA NTB

Kamis, 4 Juli 2013

(Suara NTB/bul)

Walikota Mataram H. Ahyar Abduh mencoba produk TVS Motor.

(Suara NTB/bul)

Penyerahan bantuan kepada bengkel mitra, yayasaan dan beasiswa oleh Board of Commissioner TVS Company Indonesia, Takahashi Yoshiteru.

Halaman 3

Mataram (Suara NTB) TVS Motor Company Indonesia yang menjadi bagian dari TVS Group India merupakan salah satu perusahaan manufaktur sepeda motor terbesar di dunia semakin melebarkan sayapnya di Indonesia. Salah satunya dengan hadirnya secara resmi Regional Distributor (Main Dealer) PT Elshaday Motor Abadi untuk menjawab kebutuhan sepeda motor berkualitas dunia yang kuat, tangguh, irit dengan harga ekonomis bagi masyarakat. Main Dealer berkonsep Sales, Service, Sparepart (3 S) berlokasi di Jalan Prabu Rangkasari Nomor 3 Dasan Cermen Cakranegara, Rabu (3/7) resmi dibuka Walikota Mataram, H. Ahyar Abduh dan President Director TVS Motor Company Indonesia, R Anandakrishnan. Peresmian Main Dealer Mataram juga dihadiri Board of Commissioner TVS Motor Company Indonesia Takahashi Yoshiteru, beberapa anggota Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (FKPD) Kota Mataram, pelaku bisnis otomotif, mitra leasing TVS motor serta anak yatim dari beberapa yayasan. President Director TVS Motor Company Indonesia, R Anandakrishnan dalam sambutannya mengatakan, menjadi kebahagiaan bagi TVS dapat diterima dengan baik di hati masyarakat NTB, khususnya di Kota Mataram. Motor TVS diharapkannya dapat menjadi bagian dari aktivitas keseharian masyarakat dan berkontribusi merubah hidup masyarakat menjadi lebih produktif, lebih baik dan lebih ekonomis. Sebagai pusat produksi TVS Motor Company India untuk kawasan Asia Tenggara dan beberapa negara di dunia, TVS Motor Company Indonesia memiliki pabrik manufaktur terpadu di kawasan industri Surya Cipta Karawang Timur dan hampir seluruh komponen produksi motor TVS berasal dari Indonesia. TVS Motor Company sudah berkomitmen menyediakan produk motor berkualitas dunia yang harganya terjangkau dan komponen produksinya di dalam negeri. Pabrik manufaktur terpadu yang didirikan di areal seluas 20 hektar serta divisi riset teknologi yang inovatif, merupakan bentuk kesungguhan TVS Motor Company menjalankan bisnis jangka panjang di Indonesia. Sementara itu, Direktur Regional Distributor (Main Dealer) Mataram, PT Elshaday Motor Abadi, Kawi Aryaguna menyebut, hadirnya main dealer Mataram sebagai regional distributor menjadi sebuah kebanggaan. Paling tidak kehadiran PT Elshaday Motor Abadi diharapkan dapat membantu memenuhi kebutuhan transportasi masyarakat Mataram dengan sepeda motor TVS yang berkualitas tinggi, kuat, tangguh di segala cuaca dan kondisi lalu lintas, irit dan harganya ekonomis. Konsumen juga dimudahkan dengan perawatan (service) dan ketersediaan suku cadang/sparepart yang lengkap baik di showroom ini maupun di tempat lain, dan bengkelbengkel kemitraan yang tersebar luas di provinsi NTB. Saat ini terdapat 17 bengkel kemitraan TVS Motor di Provinsi NTB, diantaranya tersebar di Kota Mataram. Jumlah itu akan terus bertambah seiring meningkatnya kebutuhan masyarakat. Setelah peresmian main delaer di Kota Mataram akan dibuka dealer baru di Jalan Soekarno Hatta Nomor 9 Kota Bima. Secara nasional menyusul akan dibukanya main baru di wilayah Sumatera Utara, Jawa Tengah dan Jakarta. Chief Marketing Officer TVS Motor Company Indonesia, Herry Budijanto Dragono menambahkan, pihaknya juga sedang mengejar target memenuhi kebutuhan konsumen pengguna motor TVS di seluruh Indonesia. Salah satunya mengundang pelaku usaha untuk menjadi mitra dealer dan bengkel TVS dengan sistem kemitraan yang menguntungkan. ‘’Dukungan kami dalam program pelatihan berkelanjutan, service dan ketersediaan sparepart serta pengembangan usaha bersama melalui berbagai program pemberdayaan berbasis edukasi dan CSR,” ujarnya. Walikota Mataram H. Ahyar Abduh, dalam sambutannya menyebut, dibukanya main dealer TVS ini, akan memberikan lebih banyak pilihan bagi masyarakat Kota Mataram dan NTB umumnya. Hadirnya TVS Motor, menurutnya sebagai bukti Kota Mataram merupakan kota yang aman untuk berinvestasi bagi dunia usaha. “ Saya berharap TVS Motor juga selalu dapat menjalin kerja sama yang sinergis dan saling menguntungkan dengan pemerintah dan masyarakat dalam berbagai bidang. Melalui program CSR. Saya yakin, TVS Motor tidak hanya memikirkan keuntungan semata namun juga memiliki kepekaan sosial terhadap lingkungan sekitarnya,” demikian Walikota.(bul/*)

(Suara NTB/bul)

Takahashi Yoshiteru

(Suara NTB/bul)

Kawi Aryaguna

(Suara NTB/bul)

Tamu undangan yang hadir pada pembukaan main dealer TVS Motor di Dasan Cermen.

(Suara NTB/bul) (Suara NTB/bul)

Foto bersama manajemen TVS Motor

Walikota Mataram, H. Ahyar Abduh menggunting pita sebagai tanda dibukanya secara resmi main dealer TVS Mataram NTB.

(Suara NTB/bul)

R. Anandakrishnan

Dinilai Berhasil Sembuhkan ”Penyakit” Lobar

Ribuan Jemaah Tarekat Muktabarah Dukung Paket AZAN Giri Menang (Suara NTB) Dukungan terhadap paket Dr. H. Zaini Arony, MPd, dan Fauzan Khalid, SAg, MPd, (AZAN) terus berdatangan dari banyak pihak. Sebelumnya, jemaah di dua pondok pesantren (ponpes) di Gerung dan Lembar sudah menyatakan dukungannya pada paket AZAN. Kali ini ribuan jema’ah Tareqat Muktabarah Qadariyah Wanaqsabandiyah yang membanjiri acara Haul Syeh Abdul Kadir Jaelani dan Syehuna Abhar Muhyidin dirangkai Ultah Ponpes NU Abhariyah ke 27 di Dusun Jerneng Desa Terong Tawah Kecamatan Labuapi, Rabu (3/7) juga siap memenangkan AZAN. Pada acara Haul tersebut, dihadiri langsung Bupati Lobar H. Zaini Arony beserta bakal calon wakil bupati Fauzan Khalid, Wakil Gubernur NTB terpilih, H. M Amin, SH, MSi, Asisten III Setda NTB Drs. H. Wildan, TGH. Mustiadi Abhar dan sejumlah Kepala SKPD. Selain itu, ribuan jema’ah Thareqat Muktabarah Qadariyah Wanaqsabandiyah juga hadir. Dalam sambutannya, Pimpinan Ponpes NU Abhariyah, TGH. Ulul Azmi, menyatakan, usia Ponpes NU Abhariyah sudah memasuki 27 tahun. Haul yang digelar, karena wujud cinta mereka terhadap Syeh Abdul Kadir Jaelani yang merupakan pengikut tarekat. Ponpes ini, terangnya, secara perlahan namun pasti menunjukkan ada kemajuan. Pada Ujian Nasional empat tahun terakhir sukses lulus 100 persen lulus, baik SMP, SMK, dan SMA. Pada bagian lain, ujarnya, selama lima tahun Zaini memimpin,

Lobar sudah kelihatan sehat dari segala penyakitnya, baik dari berbagai segi dan aspek. “Selama lima tahun memimpin Lobar. Hasilnya, Pak Zaini Arony terlihat mampu menyembuhkan Lobar dari segala penyakitnya. Itu tidak lain atas prakarsa dokter spesialis Zaini, ia mampu menjadi dokter bagi Lobar,” pujinya. Ia mengibaratkan Zaini Arony seperti halnya dokter yang mampu menyembuhkan Lobar dari keterbelakangan. Di mana jalan mulai dari desa sampai kota di Lobar kelihatan mantap. “Karena Pak Zaini punya jasa, maka jangan lupa tanggal 23 September pilih AZAN,” tambahnya. Ia mengajak semua jemaah untuk mengumandangkan AZAN di seluruh Lobar. Sementara itu, TGH. Mustiadi Abhar, juga mendukung paket AZAN memimpin Lobar lima tahun ke depan. “Semua jemaah saya serukan mari dukung paket AZAN,” tukasnya. Dalam kesempatan itu, sebelum sambutan bupati, dilakukan penyerahan bantuan mesin jahit dan obral, mesin pembukaan kunci diserahkan bupati kepada pimpinan Ponpes

Ulul Azmi. Dalam sambutannya, Bupati Lobar mengajak semua anak didik di Ponpes NU Abhariyah lebih giat belajar menuntut ilmu, karena zaman selalu berubah, tantangan juga berubah menjadi semakin kompetitif. Ia melihat Ponpes NU Abhariyah mampu mereformasi dunia pendidikan terbukti dengan lahirnya lembaga pendidikan mulai tingkat SMP, SMP dan Diniyah. “Dalam peringatan haul ini ada tiga dimensi waktu yang perlu dicermati, masa lalu, masa kini dan masa depan,”ujarnya. Dalam filosofi waktu kemarin, katanya, adalah masa lalu. Sementara hari ini adalah milik kita, besok adalah keinginanan, harapan dan angan-angan. Ia menekankan, Lobar yang sekarang dengan besok harus berbeda. “Jangan sampai kabupaten lain sudah tinggal landas, tapi Kabupaten Lobar tinggal di landasan,” imbuhnya. Dukungan juga berasal dari pimpinan Ponpes Darun Nadwah Dasan Ketujur TGH. Muzhar. “Zaini cocok jadi bupati untuk lanjutkan kepemimpinannya,” ujarnya memberikan dukungan. (her/*)

Kata Mereka Tentang Paket AZAN

Zaini cocok jadi bupati untuk lanjutkan kepemimpinannya, kombinasinya pas

TGH. Muzhar Pimpinan Ponpes Darun Nadwah Dasan Ketujur

Selama lima tahun memimpin Lobar, hasil Pak Zaini Arony terlihat mampu menyembuhkan Lobar dari segala penyakitnya. Itu tidak lain atas prakarsa dokter spesialis Zaini, ia mampu menjadi dokter bagi Lobar

TGH. Ulul Azmi Pimpinan Ponpes NU Abhariyah

Paket AZAN pas pimpin Lobar, lengkap antara tua (senior) dan muda. Semua pembangunan jalan

TGH. Mustiadi Abhar

(Suara NTB/her) (Suara NTB/her) (Suara NTB/her)

Bupati Lobar H. Zaini Arony saat memberikan sambutan.

Bupati Lobar H. Zaini Arony bersalaman dengan jemaah yang hadir di acara haul.

Bupati Lobar H. Zaini Arony memberikan sumbangan secara simbolis kepada Imam Kafali selaku Pembina Ponpes.

(Suara NTB/her)

Bupati Lobar Zaini Arony didampingi bakal calon Wakil Bupati Fauzan Khalid dan Wakil Gubernur NTB terpilih H. M. Amin pada acara haul dan ultah Ponpes NU Abhariyah.

(Suara NTB/her) (Suara NTB/ist)

Ribuan jemaah memadati acara haul dan ultah Ponpes NU Abhariyah yang dihadiri Bupati Lobar.

(Suara NTB/her)

Ribuan jemaah dukung AZAN.

Istri Bupati Lobar, Hj. Nanik Zaini Arony didampingi segenap pengurus PKK saat hadiri acara haul dan ultah Ponpes NU Abhariyah.


SUARA NTB Kamis, 4 Juli 2013

SUARA PULAU SUMBAWA

Polisi Bubarkan Warga Soriutu yang Blokir Jalan Dompu (Suara NTB)Puluhan warga Soriutu Kecamatan Manggelewa, kabupaten Dompu, melakukan sweeping pasokan senjata api (senpi) rakitan untuk warga Anamina. Warga pun memblokir jalan Negara di Desa Jatibaru, Selasa (2/7) malam. Aksi ini tidak berlangsung lama dan berhasil dibubarkan aparat Kepolisian. Kapolsek Manggelewa, AKP Jamaluddin kepada Suara NTB saat dihubungi, Rabu (3/7) membenarkan aksi puluhan warga Soriutu yang melakukan penghadangan jalan. Aksi itu dilakukan warga sebagai bentuk antisipasi menghindari masuknya senpi rakitan untuk warga Anamina. “Tidak ada yang melakukan sweeping warga Anamina. Tapi warga Soriutu memeriksa senjata. Karena mereka mendapat info, ada pasokan senjata bagi warga Anamina,” terangnya. Aksi warga Soriutu sekitar pukul 20.00 wita, Selasa malam ini, dikatakan Jamaluddin, tidak sampai satu jam dan langsung dibubarkannya. “Mereka melakukan aksinya tidak sampai satu jam dan langsung kami bubarkan,” aku Jamaluddin. Namun Jamaluddin mengaku, kondisi keamanan di Soriutu dan Anamina saat ini sudah relatif kondusif. Pengamanan oleh aparat Kepolisian bersama TNI di kedua Desa masih terus berlangsung. Pertemuan tokoh masyarakat di masingmasing Desa untuk dicarikan solusi perdamaian, masih terus dilakukan. “Sejauh ini kondisi keamanan relatif kondusif. Saat ini kita tengah mengupayakan pertemuan tokoh di masing-masing Desa untuk perdamaian,” terangnya. Berdasarkan pantauan Suara NTB di Manggelewa, Rabu kemarin, terlihat penjagaan dilakukan oleh aparat Kepolisian dan TNI. Sejumlah pertokoan yang sempat ditutup saat perkelahian berlangsung, kini sudah mulai beroperasi seperti biasa. Konsentrasi massa juga tidak tampak terlihat di pinggir jalan di siang hari. (ula)

(Suara NTB/ula)

BERJAGA-JAGA - Anggota Kepolisian berjaga-jaga di pos Polisi cabang Banggo Desa Soriutu Manggelewa, Rabu (3/7).

Bupati Minta Warga Dukung Penegakan Hukum Dompu (Suara NTB)Bupati Dompu, Drs. H. Bambang M. Yasin meminta dukungan seluruh lapisan masyarakat agar penegakan hukum terhadap pelaku kriminal dan tindak pidana dapat dilakukan. Tidak bisa dibiarkan tindakan mengatasnamakan solidaritas, dan toleransi untuk memaksa orang lain dan lembaga hukum melakukan pelanggaran. “Kami (Muspida) bersepakat bahwa meskipun bumi ini runtuh, polisi siap untuk tetap menegakkan aturan dan undang-undang yang berlaku di daerah ini dan di Negara ini. Karena itu, melalui kesempatan ini saya memohon dukungan dari seluruh lapisan masyarakat Kabupaten Dompu,” harap Bupati Dompu, Drs H. Bambang M. Yasin saat menyampaikan pidato penutupan MTQ ke-XXV tingkat Kabupaten Dompu, Selasa (2/7) malam. Ditegaskan H. Bambang, masalah kriminal dan tindak pidana yang dilakukan seseorang, biarlah hukum yang akan memintai pertanggungjawabannya. “Kita tidak bisa lagi membiarkan sebagian orang mengatasnamakan solidaritas, toleransi dan sebagainya, memaksa orang lain dan lembaga untuk memenuhi tuntutannya melanggar hukum,” katanya. Permintaan H. Bambang ini menyusul insiden penyerangan markas Polres dan rumah dinas (rumdis) Kapolres Dompu pada momen peringatan hari ulang tahun (HUT) Polri oleh sekelompok warga, Senin (1/7) lalu. Penyerangan itu dinilai sebagai hadiah yang sangat menyakitkan bagi Polri di momen HUT Bhayankara ke 67. “Saya atas nama masyarakat Kabupaten Dompu telah menyampaikan permohonan maaf kepada Kapolres Dompu,” aku H. Bambang. H. Bambang mengaku, sulit membayangkan bila kehidupan sosial bermasyarakat di daerah ini tanpa kehadiran Polisi. Karena pastinya tindakan kriminal dan hukum rimba akan berlaku di mana-mana. “Kita benar-benar sangat mengecewakan, di saat Polisi mengadakan upacara memperingati hari jadinya, oleh sebagian kecil masyarakat kita, memberinya hadiah sangat menyakitkan,” katanya. (ula)

Halaman 4

Lahan Eks Serangan Tungro Siap Ditanami

(Suara NTB/use)

GANJA - Kapolres Bima Kota, AKBP Kumbul KS, SH menunjukkan barang bukti berupa ganja yang diamankan dari seorang kurir, Rabu (3/7).

Polres Bima Kota Amankan 1 Kg Ganja Kota Bima (Suara NTB)Jajaran Sat Narkoba Polres Bima Kota berhasil menangkap seorang kurir yang diduga tengah membawa 1 Kg ganja kering, Rabu (3/7). Pelaku berinisial L (28) yang langsung dijadikan sebagai tersangka itu, diamankan saat baru saja mengambil ganja yang dikirim dari Mataram ini di salah satu agen bus. Kapolres Bima Kota, AKBP Kumbul KS, SIK, SH yang dikonfirmasi, mengatakan pengungkapan kurir yang tengah membawa ganja ini bermula ketika pihaknya mendapat informasi adanya narkotika jenis ganja yang akan masuk ke Bima. Ganja tersebut dipaket via bus. Berdasarkan informasi ini, pihaknya kemudian melakukan pendalaman dengan melakukan penyanggongan di salah satu agen bus yang tak disebutkan. Rupanya, saat disanggongi paket ini kemudian diambil oleh salah seorang pemuda yang tak lain adalah L, warga Kelurahan Tanjung, Kecamatan Asakota, Kota Bima. Setelah mengambil paket, L menuju kampungnya. Namun di tengah perjalanan, L yang menggunakan

sepeda motor kemudian dihadang olehpihaknya. Setelah diperiksa paket yang dikemas dalam kotak kecil dan dibungkus rapi dengan kertas koran ini memang berisi ganja kering. L pun tak dapat mengelak hingga akhirnya dia dibawa ke Sat Narkoba untuk dilakukan pengembangan. “Dia ditangkap tadi pagi di dekat Kafe FT,” ujar Kumbul didampingi Kasat Narkoba Iptu Suparman Djamaludin serta anggotaBuseryangmenangkap.Awalnya berdasarkan informasi, berat ganja yang akan masuk seberat 1 Kg.Namunsetelahditimbangternyata hanya 900 gram dengan nilai Rp 5 juta. Meski demikian, penangkapan ini merupakan yang terbesar dalam tahun ini. Sementara sebelumnya penangkapan yang

lebih besar juga pernah dilakukan pihaknya yakni dengan barang bukti sebanyak 2 Kg. Berdasarkan hasil pemeriksaan diketahui bahwa L disuruh oleh A warga Kota Bima untuk mengambil paket dimaksud. A memang pemain lama yang merupakan target pihaknya. Rencananya, barang haram ini akan disebar di wilayah Kota Bima, Kabupaten Bima dan Kabupaten Dompu. Sementara itu L yang terancam pasal 114 Jo Pasal 111 UU No 35 tahun 2009 ini mengaku memang disuruh oleh A. Hanya saja, saat ditanyai berapa dia dibayar untuk mengambil paket ganja dimaksud, L mengaku tak tahu. “Rencananya setelah pulang baru dibayar,” katanya. (use)

Taliwang (Suara NTB)ParapetanidikecamatanBrang Rea yang mengalami gagal panen akibat tanam padinya di serang virus Tungro pada musim tanam lalu, kini kembali mempersiapkan lahannya untuk ditanami. Kepala Badan Pelaksana PenyuluhPertanianPerikanandan Kehutanan (BP4K) Ir. Mansyur Sofyan mengatakan, kegiatan petani yang menjadi korban virus Tungro itu saat ini beberapa di antaranya telah melakukan penyemaian benih dan siap mulai melakukan penanaman di lahan mereka masing-masing. “Kalau tidak ada halangan, mulai Minggu depan sudah ada petani yang mulai melakukan penanaman,” terangnya kepada media ini, Rabu (3/7). Dijelaskannya, persiapan tanam petani pasca penanganan virus Tungro tersebut sejauh ini sangat baik. Sebab para petani sangat kooperatif mengikuti setiap instruksi penyuluh, mengingat persiapan tanam hingga panen nanti harus terus mendapat pengawasan guna memastikan keberadaan virus yang disebabkan oleh serangan hama wereng coklat tersebut tidak kembali menjangkiti tamanan mereka. “Virus ini sangat ganas, makanya kita lakukan pendampingan secara intensif kepada petani agar virus itu tidak mewabah lagi pada musim tanam sekarang ini,” timpalnya. Sejak virus Tungro itu ditemukan, BP4K dan Dinas Kehutanan Perkebunan dan Pertanian (Dishutbuntan) setempat memang secara serius melakukan penangangan. Mulai dari melakukan pembasmian tanaman untuk memutus siklus virus hingga kini kedua dinas/instansi tersebut tetap memberikan perhatian khusus kepada para petani yang menjadi korban. Selain pendampingan kata Mansyur, pemerintah juga memberikan sejumlah bantuan bagi petani. Salah satunya bibit. Ia menyebutkan untuk bibit Pemda KSB telah menyalurkan bibit IR 66 kepada petani korban virus Tungro.

(Suara NTB/bug)

Mansyur Sofyan

“Bibit ini adalah varietas paling tahan dengan virus Tungro. Kita sengaja memberikan bantuan jenis bibit tersebut. Karena kalau tidak, maka tidak menutup kemungkinan virus tersebut bisa kembali menjangkiti tanaman padi petani,” papar Mansyur sembari menyampaikan, pihaknya akan terus melakukan pendampingan di lapangan hingga musim panen nanti. “Pendapingan ini sifatnya khusus, sebab kegiatan tanam sekarang ini adalah untuk membuktikan apakah proses penanganan yang kita sudah lakukan berhasil atau tidak,” sambungnya. Mansyur berharap, agar proses penanggulangan serangan hama terhadap tanaman petani, petani diminta untuk turut berpartisipasi aktif. Segera memberikan informasi kepada penyuluh di lapangan sehingga pemerintah dapat mengambil kangkah-langkah srtategis dan cepat untuk melakukan penanggulangan agar virus tidak menyebar ke areal pertanian petani secara luas. “Kami tidak bisa bekerja sendiri. Akan lebih efektif jika kemudian petani turut berperan aktif sehingga iklim pertanian kita sehat dan terbebas dari hama,” imbuhnya. (bug)

Polisi Gelar Razia Petasan di Bima Kota Bima (Suara NTB) Guna memberikan kenyamanan dan ketenangan bagi umat muslim dalam beribadah, aparat Polres Bima Kota, Rabu (3/7), menggelar razia petasan. Alhasil, dalam razia pihaknya berhasil mengamankan 1 unit mobil box berisi 400 paket kembang api. Kapolres Bima Kota, AKBP

Kumbul KS, SIK, SH menuturkan mobil box berisi 400 paket kembang api ini diamankan di seputaran Kecamatan Rasa NaE Barat. Namun meski kembang api, jika dibakar tetap menimbulkan bunyi yang mengganggu. Saat itu, mobil box yang dikendarai oleh C asal Kota Mataram ini hendak mendistribusikan ke wilayah Kota Bima dan Kabupat-

en Bima termasuk Kecamatan Sape. Kembang api ini diamankan karena tak memiliki izin. Pemilik kembang api memang sengaja datang dari Mataram untuk menjajakan. Jika ditaksir, nilai kembang api ini mencapai Rp 15 juta. Terhadap pelaku hanya dikenakan mengedarkan barang tanpa izin dan UU Bunga Api

tahun 1939 namun tidak ada sanksi yang diberikan melainkan kembang api ini disita. “Tapi kalau dia menimbulkan ledakan bisa kena UU darurat juga,” katanya. Menurut Kumbul, penangkapan ini merupakan razia memasuki bulan Ramadhan untuk memberikan kenyamanan dan ketenangan bagi umat muslim yang

melaksanakan ibadah puasa. Sementara itu, kemarin razia petasan kembali diteruskan. Sejumlah lokasi yang menjadi sasaran yakni Pasar dan Pertokoan di Kota Bima. Dalam razia yang dipimpin Kaur Bin Ops Sat Reskrim Ipda M Yamin ini juga berhasil mengamankan puluhan bungkus petasan dan kembang api dari para pedagang. (use)

Tak Dapat BLSM

Jompo Mengadu ke Dewan Kota Bima (Suara NTB)Puluhan orang tua yang beberapa di antaranya cacat, janda dan jompo mendatangi gedung DPRD Kota Bima, Rabu (3/ 7), karena tidak memperoleh BLSM. Terhadap hal yang sama, puluhan warga miskin di kabupaten Dompu juga mendatangi kantor bupati setempat. Saat mengadu, para orang tua ini membawa serta KTP dengan harapan bisa diakomodir untuk mendapatkan bantuan sebagai kompensasi kenaikan BBM dimaksud. Puluhan orang tua ini kemudian diterimaolehanggotaKomisiIDPRD Kota Bima, H. Anwar Arman SE. Kepada Anwar, mereka mengeluhkan karena tidak terdaftar sebagai penerima BLSM. Padahal kebanyakandiantaramerekayangtidakdapatiniseharusnyamendapatkandana dimaksud. Bahkan, diantara yang tidak dapat yakni orang tua yang sudahcacat,jandadanjompo.“Mereka seharusnya layak tapi tidak menerima,” ujar Marina. Sementara itu, berdasarkan informasi yang dia terima di antara yang mendapatkan BLSM adalah orang-orang yang mampu, pegawai honorer, bahkan rentenir. Untuk itu, sebelum ke gedung Dewan, dia dan puluhan orang tua dimaksud mendatangi Kantor Kelurahan Raba Dompu Timur. Namun dari pihak Kelurahan Raba Dompu Timur, pihaknya tak mendapat jawaban yang jelas. Menanggapi keluhan ini, anggota Komisi I Anwar Arman SE berjanji akan meneruskan ke Pemerintah daerah. Hanya memang, lanjutnya, BLSM ini merupakan masalah nasional. Karena ada dari beberapa daerah yang menolak karena masalah pendataan. Diapunmengertidengankenaikan harga BBM menyulitkan masyarakat karena kebutuhan semakin mahal, harga barang melonjak belum lagi biaya sekolah anakanak. Namun sebelum disampaikan ke Pemerintah Pusat, dia memintaagarperwakilanmasyarakat yang tidak dapat ini membuat surat keberatan resmi sehingga akan diteruskan ke Ketua DPRD. Pendataan Ulang Sementara itu, belasan warga Dompu mendatangi kantor Pemda Dompu, Rabu (3/7) dan diterima olehSekdaDompu,H.AgusBukhari, SH, MSI bersama Asisten II, Ir. H.

(Suara NTB/use/ula)

DATANGI DEWAN – Para warga miskin di Kota Bima, termasuk jompo, mendatangi kantor DPRD untuk mengadukan nasibnya yang tidak menerima BLSM (kiri), dan warga di kabupaten Dompu diterima Sekda untuk mendengarkan keluhan soal BLSM. Rusdin, MSI bersama jajaran lainnya. Warga yang telah melakukan aksi unjuk rasanya di kantor Desa DorebaraKecamatanDomputersebut menuntut verifikasi ulang penerimaBLSM.Karenabanyaknama penerima tidak berhak untuk menerima BLSM. Sebaliknya, banyak warga miskin yang berhak menerima BLSM, tapi justru tidak terdaftar sebagai penerima BLSM. Bil’id, perwakilan warga Dorebara kepada wartawan di ruang Sekda Dompu, mengungkapkansekitar20-30 orangwargayang tidak berhak menerima BLSM justru terdaftar sebagai penerima. Karena secara ekonomi, mereka ini tergolongmampu.Sebaliknya,banyak warga yang tidak mampu, tapi tidak terdaftar sebagai penerima BLSM. “Kami menuntut agar data yang ada diverifikasi kembali, sehingga mereka yang berhak bisa terakomodir,” katanya. TudinganBil’iddanbeberapawarga Dorebara ini dibantah Kepala Desanya. Drs Tamjudin, Kepala Desa Dorebaramengaku,penerimaBLSM didesanyasebanyak226rumahtangga sasaran (RTS) dan mereka ini layak sebagai penerima BLSM. “Saya bisa pertanggungjawabkan bahwa mereka ini berhak untuk menerima BLSM. Itulah sebabnya saya tidak bersedia jika mereka ini dicoret namanya,” katanya. Tamjudin juga mengakui, bila warganya masih banyak yang miskin dan belum terdaftar sebagai penerima BLSM. Bila dilakukan pendataan ulang dan ada penambahan penerima, dirinya justru bersyukur. Tetapi dirinya tidak bisa menjamin, karena penentuan penerima BLSM diputuskan pemerintah pusat. “Saya tidak berani menjamin. Bila mereka ini tidak lolos, saya khawatir justru kami diper-

salahkan lagi,” ungkapnya. SekdaDompu,H.AgusBukhari, SH,MSIsaatmenerimaperwakilan warga di ruang kerjanya mengatakan,adaruanguntukdilakukanverifikasi kembali data penerima BLSM melalui upaya validasai data wargamiskin.Harusdiakui,banyak warga miskin yang seharusnya berhak menerima BLSM justru tidak terdaftar dalam daftar nama penerima BLSM. “Di belakang rumah sayasajaterdapat10orangyangsaya kenal jelas mereka berhak menerima BLSM, tetapi mereka justru tidak menerima,” katanya. Validasi data warga miskin ini perlu dilakukan oleh desa bersama lembaga desa dan hasilnya bisa diusulkan ke pemerintah atasan untuk ditindaklanjuti ke pemerintah pusat.“Persoalaniniakankamilaporkan ke Bupati dan menjadi dasar kami dalam berkoordinasi dengan pemerintah pusat,” terangnya. Berjalan Lancar Di kantor pos Taliwang, Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Rabu, pembagian Bantuan Lansung Sementara Masyarakat (BLSM) tahap pertama berjalan lancar. Setidaknya dalam tiga hari sejak dibukannya proses pembagian, pihak kantor Pos belum menemukan kesulitan dan mendapat protes dari masyarakat penerima. “Alhamdulillah sudah tiga hari berjalan semuanya berlangsung tertib. Tidak ada keributan berupa protes apalagi insiden berebutan yang dilakukan warga,” jelas kepala Kantor Pos Taliwang, Maknun. Maknun mengatakan, pihaknya sejak awal telah mengatur sedemikian rupa agar selama pelayanan warga penerima BLSM tidak mendapatkan kesulitan. Bahkan bagi para penerima yang tidak dapat hadir di

tempat, pihak kantor Pos Taliwang secara suka rela mengantar ke alamatpenerimalangsung.“Kalautidak salahsudahadatigawargayangkita antarkan ke rumahnya. Mereka itu adayangsakitadajugakarenasudah tua dan tidak bisa datang mengantri ke sini,” ujarnya sambil menyampaikan jika beberapa warga penerima tidak dapat langsung terlayani dikarenakansaatverifikasiyangber-

sangkutan tidak dapat memberikan bukti identitasnya. “Ketentuannya kan harus dibuktikan dengan KTP kalau tidak Kartu Keluarga (KK). Nah beberapa warga penerima yang datang kadang tidak bisa memperlihatkan kedua bukti tersebut, sehingga kami tidak ada alasan untuk melayaninya,” sambung Maknun. (use/ula/bug)


RAGAM

SUARA NTB Kamis, 4 Juli 2013

Gubernur Bantah Setengah Hati Dukung PPS Dari Hal. 1 Hal senada juga dilontarkan Gubernur NTB, Dr.TGH. Zainul Majdi. Gubernur membantah setengah hati memberikan dukungan terhadap PPS seperti tudingan banyak orang. Bukti dukungannya jelas, dengan menganggarkan hampir Rp 2 miliar untuk KP3S. Kemudian mengeluarkan surat persetujuan dan telah membentuk tim kajian secara khusus. ‘’Mari kita berhenti dari sikap dan mentalitas saling menyalahkan,’’ tandasnya.

Sekarang ini, lanjut gubernur, bolanya ada di DPR RI, jadi fokusnya mesti kesana (DPR RI). Jadi, demo tidak akan efektif dilakukan, apalagi seperti dikatakan bupati, calon DOB (Daerah Otonomi Baru) itu harus aman. ‘’Kalau tidak aman, ya tidak bisa. Mari kita pikirkan ke depan, agar bisa menjadi DOB. Tidak efektif demo, karena tidak sampai juga ke DPR RI. Malah menimbulkan sinyal kontraproduktif,’’ tandasnya. (arn)

KSAU Serahkan Bantuan ''Bali Post'' ke Masyarakat Sumbawa Dari Hal. 1 Untuk kemudian bantuan diserahkan kembali kepada masyarakat melalui PHDI Sumbawa. PHDI pun menyambut positif bantuan tersebut. Bantuan ini akan digunakan untuk membantu masyarakat yang

tertimpa bencana. Seperti diketahui, pada bantuan tahap pertama beberapa waktu lalu diserahkan Pimpred Bali Post, Wirata, di Kantor Bupati. Bantuan tahap pertama berupa uang tunai senilai Rp 75 juta dan dua truk sandang dan pangan. (arn)

KSAU Tinjau Kegiatan Karya Bhakti TNI AU di Sumbawa Dari Hal. 1 ‘’Harapan saya kepada masyarakat, apa yang kami sampaikan bisa diterima dengan baik. Sekaligus sebagai manusia biasa kami mohon maaf, mungkin ada anak buah kami yang melakukan kesalahan,’’ ujar KSAU. Gubernur NTB, Dr. TGH. M.Zainul Majdi mengatakan, perkembangan Pulau Sumbawa dengan segala potensinya baik dari sisi ekonomi, dan sektor pembangunan lainnya cukup baik. Hal ini tak lepas dari kerja keras bupati dan jajarannya se Pulau Sumbawa. Para pejabat negara yang datang dan berkunjung ke daerah tentu memiliki banyak manfaat. Terutama kegiatan yang nyata untuk masyarakat. Seperti yang dilaksanakan TNI AU, sangat bermanfaat dan masyarakat Sumbawa dan mereka terhibur pula dengan kegiatan ini. ‘’Apabila aparatur perangkat negara banyak kegiatan, ini akan lebih membesarkan hati kami untuk membangun NTB. Meski kami dipayungi oleh UU yang berbeda, tetapi saya

yakin bermuara pada perjuangan bersama. Saya mengajak seluruh perangkat negara yang lain untuk lebih banyak melakukan kegiatan seperti ini,’’ harapnya. Sementara itu, Ketua Panitia Karya Bhakti TNI AU, Marsekal Pertama Sugiharjo, melaporkan, kegiatan yang dilakukan diantaranya, perbaikan fasilitas umum yang sudah dilakukan 100 persen di Dusun Pamulung dari 1-30 Juni 2013. Berupa restorasi balai pertemuan warga, renovasi tempat ibadah mesjid Nurul Ibadah dan perbaikan jalan. Ditambah kegiatan tambahan, pembukaan jalan penghubung desa sampai tingkat pengerasan atas bantuan alat berat dari pemkab. Kemudian, bakti kesehatan yang dipusatkan di Rumah Sakit Rujukan Provinsi 3-4 Juli dan kegiatan lainnya. Pada kegiatan tersebut, KSAU menandatangani prasasati peresmian Balai Kesenian Samawa Dirgantara. (arn)

Diancam Sanksi Tegas Dari Hal. 1 seragam olahraga, seragam imtaq, topi, dasi, papan nama, ikat pinggang dan sepatu warior , sekolah lain juga melakukan tindakan serupa. Di SMP 1 Narmada dan SMA 2 Labuapi ada dugaan pemungutan biaya pada peserta didik baru berkisar antara Rp 200 ribu hingga Rp 300 ribu per orang juga memberatkan siswa. Pungutan dengan dalih senada juga diberlakukan di sekolah-sekolah lainnya. Menanggapi hal itu, Bupati Lobar, Dr. H. Zaini Arony, MPd menegaskan penerimaan peserta didik baru tidak boleh ada

pungutan apapun alasananya. ‘’Kalau untuk baju biarkan anak-anak cari baju sendiri, kalau dipatok umpamanya Rp 200 ribu maka itu kan tidak benar,’’ ujarnya. Ia meminta pihak sekolah tidak terkesan menjual barang sesuatu di sekolah, padahal sekolah tempat belajar. ‘’Jangan ada tugas tambahan, jual baju atau sebagainya,’’ imbuhnya. Soal sumbangan pembangunan, jelasnya, haruslah hasil kesepakatan dengan komite sekolah. Jika hal itu tidak diindahkan pihak sekolah, ia mengancam akan memberi sanksi tegas. (her)

Tiga Terpidana Korupsi Ajukan PK Dari Hal. 1 mantan Ketua Fraksi Partai Demokrat di DPRD NTB ini, mengajukan kasasi. Parahnya, dalam putusan kasasi oleh MA, Sulaiman diganjar hukuman berlipat, menjadi empat tahun penjara, denda menjadi Rp 200 juta dan ditambah lagi harus mengganti kerugian negara sebesar Rp 766.500.000. Menurut Pastra, berkas PK Sulaiman sudah masuk. “Pekan depan 10 Juli diagendakan sidangnya,” kata Pastra. Sedangkan terpidana lainnya, Simparudin, SH, mantan Assiten I Setda KLU, dalam kasus pembebasan lahan TPA seluas 4 hektar di Dusun Sambi Bangkol. Di Pengadilan Tipikor 7 Desember 2012, Simpar divonis dua tahun dan enam bulan penjara, denda Rp 100 juta. Ditingkat banding, PT memvonisnya sedikit lebih rin-

gan menjadi 2 tahun dengan denda yang sama. Apesnya, sampai di tingkat kasasi, hukumannya dilipatgandakan menjadi 4 tahun penjara, plus denda Rp 200 juta. Nasib sama dialami Herman Muis, direktur sebuah kontraktor yang melaksanakan proyek pemeliharaan jalan dan jembatan di Pulau Sumbawa. Ia juga diganjar hukuman 4 tahun penjara dan denda 200 juta oleh MA dalam putusan kasasinya 5 September 2012 lalu. Hukuman ini jauh lebih berat dari putusan PT tanggal 2 Mei 2012 lalu, yakni hanya satu tahun penjara dan denda Rp 50 juta. Sementara saat putusan tingkat pengadilan Tipikor, terdakwa divonis satu tahun dan enam bulan penjara denda Rp 50 juta. (ars)

STAHN Gde Pudja Mataram Gelar Lokakarya Penyempurnaan Visi Misi Program Pascasarjana Mataram (Suara NTB) Guna merumuskan semua visi dan misi yang telah disusun saat pengajuan usulan pembukaan program pascasarjana (S2) Ilmu Komunikasi Hindu tahun 2010, STAHN Gde Pudja Mataram menggelar lokakarya pada 28 Juni 2013 lalu. Lokakarya itu sebagai bentuk penyempurnaan visi dan misi dari program S2 tersebut. Ketua Program Pascasarjana STAHN Gde Pudja Mataram, Dr. I Wayan Ardhi Wirawan, M.Si kepada Suara NTB, Rabu (3/7) kemarin mengatakan, sebelumnya tim 7 bentukan STAHN Gde Pudja Mataram telah menyusun visi dan misi program secara tentantif. Menurutnya, hal itu dilakukan menjelang akreditasi. Sehingga, pengelola, kata Ardhi, merasa perlu untuk melakukan perumusan kembali visi dan misi tersebut. Dilanjutkan Ardhi, dalam perumusan tersebut, pihak STAHN Gde Pudja Mataram melibatkan sejumlah elemen masyarakat seperti akademisi, stakeholder seperti lembaga keumatan, lembaga keagamaan dalam hal ini Bimas Hindu Kementerian Agama Provinsi NTB serta dari kalangan media cetak dan elektronik. “Tujuannya untuk penyempurnaan visi dan misi yang telah kita buat sebelumnya,” katanya. Dalam lokakarya itu, Ardhi

Itu pun hanya Darwan yang bisa melakukan dengan sisa tenaganya. Di tengah keputus asaan itu, sebenarnya ada harapan dana BLSM sebagai penyambung nafkah. Tapi kabar dana itu hanya numpang lewat di telinga mereka. “Kita tahu ada dana BLSM dibagi bagi dari tetangga. Kami tidak dapat sama sekali,” tutur Darwan. Para tetangganya pun heran, mengapa mereka yang dengan keadaan miskin dan tak mampu berbuat banyak untuk mencari nafkah itu justru tak menerima bantuan. ”Tetangga tetangga heran, kenapa kami ini tidak terima dana BLSM,” tutur lanjut Darwati.

Banyak yang heran, mengapa petugas pendata dari kelurahan tak mampir menggedor pintu kemudian menyaksikan langsung kondisi miris yang dialami tiga bersaudara ini. Justru di sekitar kampung itu, tidak sedikit yang berpenghasilan cukup untuk hidup, menerima aliran dana yang berjudul kompensasi dari kenaikan BBM itu. Saat dipastikan apakah sudah ada pendataan, Darwan mengaku tidak pernah ada satu orang pun petugas menghampiri rumahnya. Ia tahu persis, karena mereka tidak pernah kemana mana, mengingat sekujur tubuhnya sudah nyaris tak berfungsi. Di tahun 2011 lalu, mereka sebenarnya dimasukkan kategori warga miskin. Pertanda

Wirawan juga menjadi salah satu narasumber yang membawakan makalah dengan judul perumusan visi dan misi dalam upaya mewujudkan kualitas lulusan magister komunikasi Hindu yang berdaya saing tinggi. Mengenai hasil yang diharapkan, pihak STAHN Gde Pudja Mataram berharap agar visi dan misi itu bias lebih sempurna. “Oleh karena itu, kami memandang perlu dilakukannya penggodokan kembali oleh tim perumus yang keanggotaannya melibatkan pihak STAHN Gde Pudja Mataram,” tandasnya. Sementara itu, Ketua Panitia Lokakarya Penyempurnaan Visi Misi Program Pascasarjana STAHN Gde Pudja Mataram, Dewi Rahayu Aryaningsih, S.Ag. M.Ag mengatakan, dalam lokakarya tersebut, pihaknya mengambil tema “Penyempurnaan Visi Misi Program Pascasarjana Ilmu Komunikasi Hindu untuk Mewujudkan Standar Kompetensi Lulusan yang Berkualitas’’. Dalam lokalarya itu pula, selain Ketua Program Pascasarjana STAHN Gde Pudja Dr. I Wayan Ardhi Wirawan, M.Si sebagai nara sumber, ada tiga nara sumber lagi yang mengisi acara. Ke tiga nara sumber itu antara lain, Dr. Drs. I Gusti Bagus Suka Arjawa, M.Si yang berasal dari Universitas Udayana Bali membawakan

( Suara NTB/smd)

PAPARAN - Para narasumber saat memaparkan makalah yang dibawakannya pada lokakarya Penyempurnaan Visi Misi Program Pascasarjana di STAHN Gde Pudja Mataram. makalah berjudul ‘’Visi-misi, Mata Kuliah, dan Kompetensi Lulusan’’. Selain itu, Ada Ketua STAHN Gde Pudja Mataram, Prof. Drs. I Ketut Widnya, M.Phil. PHd yang membawakan makalah tentang kebijakan lembaga demi terwujudnya visi dan misi program pascasarjana di STAHN Gde Pudja Mataram. Kemudian, pemakalah yang terakhir adalah I Gusti Made Arya S.W.

S.Hum, M.Si dari STAHN Dharma Nusantara Jakarta dengan makalahnya yang berjudul ‘’Konstruksi Keilmuan Komunikasi Hindu’’. Lebih lanjut disampaikan Dewi, tujuan dari lokakarya itu sendiri adalah selain untuk penyempuraan visi misi yang sudah ada dalam program Pascasarjana itu, juga sebagai bahan visitasi akreditasi program pascasarjana . (smd/*)

TNI dan Masyarakat Loteng Berburu Tikus Paripurna Pengunduran Diri Wagub Dinilai Tidak Sah Mataram (Suara NTB) Biasa berburu musuh di medan perang, tak membuat aparat TNI ragu melakukan kegiatan kecil, namun bermanfaat. Sebagaimana dilakukan prajurit Korem 162/WB dan Kodim 1620/Loteng, Rabu (3/ 7) kemarin, mereka membantu petani dalam membasmi hama tikus di Desa Kawo dan Gapura, Loteng. Kegiatan yang dihadiri oleh Dandim 1620/Loteng, Letkol Inf. Gatot Heru Buana, Kasiter Korem 162/WB, Letkol Inf. Arif Dipayana pejabat Dinas Pertanian dan Peternakan Propinsi NTB,UPT Pangan NTB serta prajurit TNI-AD. Kegiatan berburu tikus ini dilaksanakan mengingat banyaknya hama tikus yang merusak tanaman padi masyarakat setempat, khususnya di Loteng. Akibatnya hasil panen para petani menurun. “Ini tentu akan mempengaruhi pendapatan para petani dan mempengaruhi perekonomian masyarakat, un-

(Suara NTB/ars)

TANGKAP - Tikus yang berhasil ditangkap petani bersama aparat TNI di areal persawahan Desa Kawo dan Gapura, Loteng. tuk itu para prajurit jajaran Korem 162/WB dan Kodim 1620/Loteng turut membantu masyarakat memberantas hama tikus,” kata Danrem 162/ WB Kolonel Inf. Sofian Chandra. Dari aksi berburu tikus itu, aparat dan masyarakat berhasil menangkap puluhan ekor tikus di areal persawah-

an dan pematang. Ditambahkan Danrem, pelaksanaan kegiatan berburu tikus ini diharapkan dapat bermanfaat serta dapat membantu para petani setempat sehingga hasil pertaniannya akan meningkat, dan perekonomian masyarakat akan membaik. (ars)

Rumah Pejabat Polda NTB Dirampok Mataram (Suara NTB) Aksi perampokan kian menggila. Tak hanya menyasar masyarakat sipil, aparat pun menjadi korban. Kali ini korbannya AKBP I Nyoman Edy, yang menjabat Kabid Dokkes Polda NTB. Dari kejadian ini, korban kehilangan sebuah laptop, Blackberry dan sebuah HP Samsung. Informasi sumber Suara NTB di lingkup Mapolda NTB, aksi perampokan itu berlangsung Rabu (3/7) dinihari lalu sekitar pukul 03.00 Wita. Aksi nekad kawanan perampok itu berlangsung di kediaman korban Kompleks Asrama Polri di

Jalan Rambut Dewi, belakang Eks Kantor Bupati Lobar. Pelaku masuk dengan cara mencongkel jendela depan rumah korban. Sampai di dalam rumah, pelaku yang diperkirakan berjumlah empat orang menggunakan cadar, menodong seisi rumah. I Nyoman Edy bersama istri pun tak mampu berbuat banyak. Maling menggasak barang berharga seperti Laptop, Blackberry dan Samsung. Belum jelas, apakah ada barang bukti lain yang diambil pelaku, karena korban tak melaporkan kejadian ini. Namun sejumlah pejabat Polda NTB,

langsung mendatangi kediaman korban. “Belum dilakukan identifikasi oleh penyidik di dalam rumah, karena Kabid Dokkes sepertinya tak mau kejadian ini diketahui banyak orang,” kata sumber itu. Dikonfirmasi terpisah, Kabid Humas Polda NTB, AKBP Muhammad Suryo Saputro, SIK belum memberi penjelasan resmi terkait ini.”Saya sedang izin di luar daerah, jadi mohon hubungi AKP Amerun (Kasubid Publikasi, red),” sarannya. Namun hingga berita ini ditulis Selasa petang kemarin, Amerun tak memberikan jawaban. (ars)

Bentrok Antarmahasiswa Marak

Tempat Kos Disisir, Aparat Temukan Sajam Mataram (Suara NTB) Langkah persuasif ditempuh aparat Kepolisian bersama Pemkot Mataram, guna meminimalisir potensi bentrok antarmahasiswa yang semakin sering terjadi. Upaya itu dengan menyisir sejumlah kos kosan di kawasan Pagesangan Mataram, Rabu (3/7) sore kemarin. Hasilnya, selain memberi imbauan, aparat juga menemukan sajam di kamar kos mahasiswa. Penyisiran berlangsung di Gang Cerry, Kelurahan Pagesangan, berjarak 100 meter arah selatan Kampus Universitas Muhammadiyah Mataram (UMM). Operasi itu melibatkan satu peleton pasukan Dalmas Polres Mataram, sejumlah personel Provost, melibatkan aparat Sat Pol PP

Tiga Bersaudara Lumpuh Itu Tak Dapat BLSM Dari Hal. 1

Halaman 5

tiga bersaudara ini masuk sebagai penerima Bantuan Langsung Tunai (BLT), yang dibagikan Rp 100.000 per bulan selama tiga bulan, juga sebagai kompensasi kenaikan BBM. “Waktu itu ada yang datang mendata, kami kemudian dapat bantuan BLT,” tuturnya. Di tahun ini, ketika pemerintahan SBY memutuskan menaikkan BBM, mereka adalah warga miskin yang tak beruntung. Selain karena tak mendapat BLSM, perekonomian mereka pun semakin terpuruk sebagai dampak kenaikan harga kebutuhan pokok. Selain mesin jahit yang usang, mereka akhirnya mengandalkan bantuan tetangga dan banyak dermawan yang masih peduli dengan kehidupannya. (ars)

(Suara NTB/ars)

DISISIR - Aparat menyisir tempat kos di Pagesangan, kemarin. Kota Mataram, kepala lingkungan dan RT. Sebelum mengumpulkan mahasiswa, aparat sempat masuk ke beberapa kamar kos. Dari tiga kamar berbeda, ditemukan satu sajam jenis parang dan dua sajam lainnya jenis belati. Mahasiswa pemilik sajam kemudian dicatat identitasnya untuk dimintai keterangan di Polres Mataram, terkait penggunaan benda berbahaya itu. Setelah sempat menyisir, seluruh penghuni kos pun dikumpulkan Kasat Sabhara, AKP Taufik bersama Kasat Binmas, AKP Nuraini, juga melibatkan H. Gazali dari Sat Pol PP Mataram. Dalam pengarahan awalnya, Kaling Pagesangan Timur, M. Taufik berusaha memberi pengertian kepada mahasiswa, bahwa bentrokan yang akhir akhir ini kerap terjadi antarmahasiswa, diharapkan tidak memancing reaksi mahasiswa lainnya. “Biarlah yang menyelesaikan masalah itu antarmahasiswa yang berkelahi dengan aparat,” harap-

nya. Sebab jika mahasiswa lainnya terpengaruh untuk melibatkan diri, ia khawatir masalah akan membias. Ditambahkan Kasat Sabhara AKP Taufik, bahwa stabilitas keamanan Mataram akhir akhir ini terganggu oleh segelintir oknum mahasiswa yang berbuat onar. Akibatnya, masyarakat Mataram pun sudah sangat jenuh dengan ulah oknum mahasiswa tersebut. “Dan yang ironis, yang melakukan tindakan itu adalah mahasiswa yang notabenennya berpendidikan. Menyelesaikan masalah dengan belati, ini miris sekali,” tegas Taufik. Ia pun sebagai orang Bima, merasa malu dengan ulah kebanyakan mahasiswa dari Bima itu. Sementara AKP Nuraini menekankan soal maraknya prostitusi di kos kosan. Ini disebutnya sebagai aib, tidak hanya keluarga, namun kampung halaman. ‘’Jaga nama baik keluarga, karena kalian ke Mataram ini untuk menempuh pendidikan,’’ pesannya. (ars)

Mataram (Suara NTB) Keputusan persetujuan pengunduran diri Wakil Gubernur (Wagub) NTB, Ir. H. Badrul Munir, MM yang berlangsung Selasa (2/7) malam lalu dinilai tidak sah. Alasannya karena rapat tersebut tidak kuorum. Pada saat rapat berlangsung, anggota Dewan yang menandatangani daftar hadir hanya 15 orang. Seharusnya dapat dikatakan kuorum jika 42 dari 55 orang anggota Dewan mengisi daftar hadir. Ruslan Turmudzi dari Fraksi PDI Perjuangan DPRD NTB mengatakan seharusnya sidang paripurna tidak bisa dilanjutkan jika tidak tercapai kuorum. Dengan demikian keputusan sidang paripurna dianggap melanggar Perda Tata Tertib. Ruslan menjelaskan dalam Pasal 93 Tata Tertib, rapat DPRD NTB dapat mengambil keputusan apabila terjadi kuorum. ‘’Kuorum yang dimaksud apabila rapat dihadiri secara fisik oleh sekurang-kurangnya ¾ atau 42 orang anggota DPRD untuk mengambil keputusan mengenai usul pemberhentian gubernur dan atau wakil gubernur. Itu yang menjadi acuan kita,” terangnya. Sementara itu Johan Rosihan dari Fraksi PKS mengatakan, sidang paripurna dengan agenda meminta persetujuan pengunduran diri wagub telah dipolitisir karena dalam satu kegiatan sidang paripurna terdapat dua kali tanda tangan. Sidang pertama dengan agenda jawaban gubernur atas pandangan umum fraksi-fraksi terhadap raperda tentang pertanggung jawaban APBD 2012 telah dinyatakan kuorum. Namun pada saat sidang paripurna meminta persetujuan pengunduran diri wagub dinyatakan tidak memenuhi kuorum. ‘’Dari awal sudah dipolitisir. Orang-orang yang memboikot ini sudah mempolitisir sejak awal tidak berani melakukan perdebatan di dalam sidang. Hanya boikot. Ini hanya pengunduran diri kok, ini bukan pelanggaran UU,” cetusnya. Keputusan yang bisa menjadi perdebatan ini menurut Johan yang akan menjadi jurinya adalah Mendagri. Seperti yang dikatakan pimpinan rapat, risiko akan diambil. “Sekarang apa risikonya? Bagaimana reaksi teman-teman apakah menolak apa tidak kita akan lihat,” jelasnya. Pihak yang menolak keputusan tersebut lanjutnya dapat membuat nota keberatan. Surat pernyataan yang telah disampaikan wagub menurutnya tidak bisa ditarik lagi. ‘’Gimana kita mau paksa orang bekerja kalau orangnya sudah tidak mau?,’’ tandasnya. Sementara itu, proses pengambilan keputusan DPRD NTB atas persetujuan pengunduran diri Wakil Gubernur NTB berjalan cukup alot. Paripurna pengunduran diri wagub sempat diskors dua kali akibat tidak memenuhi kuorum karena hanya 15 orang yang mengisi daftar hadir. Tiga fraksi tidak mengikuti paripurna tersebut yaitu Partai Demokrat, Partai Golkar, dan PDI Perjuangan. Paripurna tersebut juga diwarnai interupsi dari beberapa anggota Dewan. Sekretaris Fraksi PPP Nurdin Ranggabarani, SH.,MH menyampaikan dalam pengambilan keputusan pimpinan sebaiknya mengacu pada tanggapan atau pemandangan umum fraksi yang sudah dibacakan pada paripurna se-

belumnya . “Kalau kita hitung dari sembilan fraksi yang ada, enam sudah memberikan persetujuan. Silahkan hitung dari lima yang menyetujui dan tiga yang menolak itu. Sehingga pada rapat berikutnya tidak perlu ada voting perorangan tapi sudah disampaikan melalui rapat fraksinya,” usulnya. Sementara itu pimpinan Fraksi Kebangkitan Nurani Rakyat, H. Rumaksi SJ, SH mengatakan paripurna untuk usulan pemberhentian wagub sudah dilakukan tiga kali. Sesuai tata tertib Pasal 94 ayat 1-3 menyatakan jika di dalam paripurna yang pertama ditunda satu jam tapi tidak juga kuorum maka paling lambat tiga hari kemudian akan diadakan paripurna. Apabila dalam rapat paripurna itu juga tidak kuorum maka tidak lagi ada paripurna tentang pengusulan pemberhentian gubernur dan/wagub. Rumaksi juga menyebutkan dalam UU Nomor 32 maupun PP Nomor 6 Tahun 2005 tidak ada yang mengatur secara rinci mengenai tata cara persetujuan kepala daerah atau wakil kepala daerah yang mengundurkan diri atas permintaan sendiri. Setelah mendengar masukan dan usulan, pimpinan rapat kembali menunda paripurna tersebut sekitar 30 menit. Namun ketika sidang dibuka kembali, tetap belum kuorum. Beberapa saat rapat kembali dibuka dan beberapa fraksi mengusulkan agar pimpinan rapat mengambil keputusan atas permohonan persetujuan tersebut. Menurut Nurdin Ranggabarani, DPRD tidak punya hak untuk memberhentikan atau mengangkat gubernur atau wagub, namun hanya mempunyai hak untuk mengusulkan. DPRD hanya jembatan untuk melanjutkan permohonan tersebut ke lembaga yang lebih tinggi dalam hal ini presiden melalui Mendagri. Ahmad, SH dari Fraksi PGI mengusulkan agar pimpinan rapat tegas dalam mengambil keputusan. Dalam beberapa peraturan perundang-undangan seperti UU Nomor 32 Tahun 2004 pasal 1 dan pasal 42 ayat 1d, UU Nomor 27 pasal 293 ayat 1d, dan PP Nomor 16 pasal 3d yang menyatakan tugas dan kewenangan DPRD hanya sekadar mengusulkan dan/pemberhentian kepada presiden melalui Mendagri. “Tidak ada alasan bagi kita untuk menolak permohonan ini. Ini hanya sekadar persyaratan untuk mengajukan permohonan pemberhentian,” tegasnya. Setelah mendengar usulan dan permintaan untuk segera mengambil keputusan, rapat paripurna yang dipimpin oleh H. Lalu Moh. Syamsir, SH tersebut akhirnya memutuskan menerima persetujuan untuk melanjutkan usulan pemberhentian wagub ke Mendagri. “Konsep keputusan malam hari ini yaitu menerima surat pengunduran diri wagub saudara Badrul Munir untuk lebih lanjut diteruskan prosesnya kepada pejabat yang berwenang dan proses ini diserahkan tindaklanjutnya kepada Pimpinan DPRD. Kita sudah membuat satu gebrakan sejarah baru dalam persidangan ini. Dan kita akan serahkan penilaian ini kepada siapa saja untuk menilai apa yang kita perbuat dengan segala risiko,” tegas Syamsir sekaligus menutup sidang yang berlangsung hingga pukul 22.30 tersebut. (yan)


OPINI

SUARA NTB Kamis, 4 Juli 2013

Halaman 6

”Balsem” dan Kesibukan Politik

Bergerak Cepat Atasi Dampak Gempa JUMLAH kerusakan akibat gempa bumi berkekuatan 5,4 skala richter di Kabupaten Lombok Utara (KLU) belum lama ini menunjukkan angka yang tidak sedikit. Angka sementara yang mencapai 8.384 jumlah bangunan yang rusak, baik rusak ringan, sedang hingga berat tidak bisa dianggap sepele. Belum lagi, nilai kerusakan akibat gempa berdasarkan data sementara Tim Gabungan Penanggulangan Bencana BPBD KLU diperkirakan mencapai Rp 123 miliar. Ini baru estimasi sementara. Tidak menutup kemungkinan, jumlah kerusakan akibat gempa bumi beberapa waktu lalu tersebut lebih besar dari taksiran awal. Itu artinya, pemerintah dituntut serius dalam melakukan merekonstruksi rumah-rumah warga yang rusak akibat gempa. Termasuk memulihkan kondisi psikologi warga setelah dihadapkan dengan bencana yang merusakkan bangunan milik mereka. Melihat estimasi nilai kerusakan gempa yang mencapai Rp 123 miliar, nilainya sangat besar. Hal ini, tentunya tidak hanya menjadi tugas Pemerintah KLU dalam merehabilitasi rumah atau fasilitas umum yang rusak. Tetapi juga menjadi tanggung jawab pemerintah provinsi dan pemerintah pusat. Realisasi pasti dari janji tersebut sangat dinantikan warga, karena sebentar lagi memasuki bulan Ramadhan. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah bagaimana pemerintah daerah melobi ke pemerintah pusat, khususnya saat melakukan audiensi ke Kementerian Koordinator Kesejahteraan Rakyat dan Kementerian Perumahan agar bantuan dari pusat cepat cair. Dalam hal ini, pemerintah daerah harus betulbetul memberikan data valid mengenai jumlah rumah yang rusak dan nilai kerugian pada dua kementerian ini, sehingga dana yang diharapkan cepat cair. Wakil Bupati KLU H. Najmul Akhyar mengaku, pihaknya sudah mengusulkan melakukan audiensi ke dua kementerian tersebut terkait jumlah kerusakan akibat gempa. Apalagi, data yang diterima pihaknya mengenai jumlah kerusakan akibat gempa membengkak, sehingga harus didata kembali. Meski demikian, ujarnya, pihaknya siap mempertanggungjawabkan data kerusakan yang sesungguhnya akibat gempa, sehingga pemerintah pusat cepat turun tangan. Namun, jika pemerintah daerah lambat dan tidak mampu mempertanggungjawabkan data yang dimiliki, maka dana bantuan dari pusat pun akan lambat cair. Hal ini akan berdampak negatif terhadap warga yang sedang dilanda musibah. Untuk itu, pemerintah harus bergerak cepat dalam mengatasi masalah bencana. Termasuk tidak melakukan manipulasi data dan bantuan terhadap bantuan yang disalurkan ke masyarakat. Tidak hanya itu, pemerintah juga harus memperhatikan nasib anak-anak korban gempa yang akan melanjutkan pendidikannya. Mereka tidak boleh dipersulit masuk sekolah, khususnya yang akan melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi. Dalam hal ini, bantuan pada korban gempa, khususnya anak-anak usia sekolah harus diutamakan. (*)

Cara pemerintah menyikapi kenaikan harga BBM dengan memberikan Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM) –yang kemudian diplesetkan menjadi “Balsem”- menuai kontroversi sehubungan dengan validitas data masyarakat miskin yang berhak mendapatkan bantuan tersebut. Kontroversi ini terkait erat dengan permasalahan kependudukan dan ukuran kesejahteraan. Meskipun baik, tetapi pemberian sebagai kompensasi itu tak mencerminkan kecerdasan pemerintah dalam menyikapi masalah. OMPENSASI “Balsem” itu ibarat pelipur lara semu bagi beban hidup masyarakat yang kian berat. Harga-harga dijamin melambung tinggi, sementara penghasilan kian susah dicari. Sejumlah uang yang diberikan dalam proyek “Balsem” ini bakal segera habis, dan kenyataan ongkos hidup yang kian melambung tetap saja menghantui masyarakat. Tetapi, seperti biasa masyarakat pelan-pelahan akan terbiasa dengan kenaikan tersebut, sampai pada suatu titik nanti ongkos hidup kembali naik. Ukuran kesejahteraan dikerek tinggi tanpa dibarengi dengan peluang yang rata pada semua lapisan masyarakat. Bagi masyarakat miskin yang jarang memegang uang, “Balsem” itu tentu terdengar menyenangkan. Sayang sekali bahwa tak semua dari mereka terdaftar sebagai penerima. Sebaliknya ada sejumlah masyarakat yang terdaftar sebagai penerima tetapi merasa tak berhak menerima. Akibatnya distribusi bantuan jadi simpang-siur dan ujung-ujungnya timbul kekacauan. Sementara, bantuan semacam ini bukan barang baru. Artinya jika kesimpang-siuran tersebut terjadi terus menerus bisa dikatakan bahwa pemerintah tidak belajar dari pengalaman. Kekacauan yang kemudian menjadi lazim memberi peluang bagi kejahatan kerah putih, macam korupsi, kolusi dan nepotisme. Apabila kita melihat itu sebagai

Oleh

Kiki Sulistyo

(Departemen Sastra Komunitas Akarpohon, Mataram) bagian dari kinerja pemerintah, tampaklah kenyataan yang menggiriskan bahwa pelaksanaan atas akibat dari keputusan yang memberatkan masyarakat justru menimbulkan persoalan-persoalan tambahan. Suatu hal yang melelahkan apabila perdebatan tentang pantas tidaknya BBM dinaikkan ternyata menemu jalan buntu. Bahwa hanya soal waktu saja, BBM pasti naik. Dan kenyataannya setelah naiknya harga BBM, mungkin di satu sisi punya pengaruh baik seperti kesehatan APBN, tetapi di sisi lain persoalan di masyarakat tak mendapat tambahan perhatian. Buktinya, seperti juga timing kenaikan BBM yang juga banyak dipersoalkan itu, pemberian bantuan juga dilakukan tanpa akurasi yang tepat. Lagipula pengaruh bantuan itu hanya jangka pendek, tak sebanding dengan pengaruh kenaikan BBM yang berdampak panjang. Pengusaha-pengusaha kecil akan mengetatkan ikat pinggang, otomatis peluang kerja juga mengetat. Solusi instan dari pemerintah hanya sekadar mengurangi rasa sakit, tapi tidak menyembuhkan penyakit. Persis seperti balsem, yang hangatnya hanya sebentar saja. Aksi keras mahasiswa untuk menahan kenaikan BBM terlalu lemah berhadapan dengan tembok tinggi gedung DPR. Diplomasi yang keras tak bisa berbuat banyak, apalagi dengan cara yang persuasif. Wajar kiranya banyak pengamat yang mengatakan bahwa pemerintah malas berpikir dan cenderung menimpakan beban pada masyarakat. Pemerintah minim imajinasi dan tak berani mencoba untuk lebih inovatif, cenderung mengulang cara-cara lama yang terbukti tak menyelesaikan masalah. Kerepotan di pemerintahan daerah akibat koordinasi dan persiapan yang minim serta tipis-waktu mengakibatkan pelaksanaan yang luput, dan pada gilirannya menimbulkan kecemburuan, kecurigaan dan protes, bukan cuma antara masyarakat dan aparat, tapi juga antarmasyarakat. Kesibukan Politik Kinerja pemerintah yang jauh dari harapan dan kerap mengecewakan itu tak terlepas dari terlalu banyaknya kesibukan politik praktis yang menyita waktu dan tenaga. Hampir semua persoalan tak luput

dari kepentingan politik. Sebentar lagi 2014, dimana presiden baru akan dipilih. Gerbong-gerbong partai digerakkan dengan masingmasing strategi, mengintai kekuasaan agar dapat jatuh ke tangan. Dipastikan kesibukan politik akan meningkat tajam, dipastikan pula perhatian terhadap persoalan di masyarakat akan meningkat pula, tetapi berlangsung kamuflatif. Mesin politik dihidupkan dan isu-isu diambungkan. Kenaikan BBM dan pemberian “Balsem” bisa jadi senjata, bisa pula teralihkan oleh isu-isu yang lebih panas. Persoalan di masyarakat akibat dari keputusan pemerintah disulap jadi kartu-kartu pertaruhan untuk dimainkan di meja kekuasaan. Sulap politik ini hanya bertujuan untuk distribusi kekuasaan. Dan itu menelan banyak biaya dan tenaga. Sementara esensi dari keberadaan kekuasaan dan pemerintahan sebagai penjamin kesejahteraan masyarakat diletakkan di barisan bawah dalam daftar tujuan. Kesibukan mengincar kekuasaan mengakibatkan timbulnya krisis kepekaan yang menjauhkan instrumen pemerintahan dari persoalan riil di masyarakat. Kenapa mereka-mereka yang memegang kunci keputusan tak berjuang matimatian untuk menghindari keputusan yang merugikan masyarakat? Hanya karena dalih “kesehatan APBN” yang banyak dikorup itu. Mereka-mereka yang diserahkan amanat untuk memperbaiki nasib masyarakat itu mestinya harus merasakan bagaimana menjadi orang miskin, yang setiap hari berpikir keras supaya bisa hidup cukup. Yang sepanjang hidup barangkali pada akhirnya hanya bisa bermimpi saja. Supaya mereka tidak tidur waktu sidang, supaya mereka tak semena-mena menghamburkan uang. Supaya mereka bisa takzim pada perjuangan manusia kelas bawah yang berusaha survive dengan cara yang paling nekat sekalipun. Bila tidak seperti itu, selamanya “kesejahteraan masyarakat” hanya jadi jargon kampanye semata. Hanya milik segolongan orang yang dekat dengan kekuasaan. Pilar-pilar relasi pemerintah-masyarakat bisa runtuh sewaktu-waktu apabila tidak ada

kepedulian dan saling tenggang rasa. Keruntuhan bisa berlangsung dari dua arah, kehadiran varian baru dari pemerintah yang represif atau munculnya revolusi sosial yang keduanya bakal menimbulkan sejarah hitam, seperti yang beberapa kali terjadi di negeri ini. Pemerintahan represif versi baru lebih pada pemberangusan peluang ekonomi di masyarakat melalui keputusan-keputusan yang ditetapkan. Sedangkan revolusi sosial tak bisa menghindari ongkos kemanusiaan yang besar. Keduanya bukan tak mungkin terjadi apabila kita bersepakat bahwa sejarah dan pengalaman adalah guru terbaik. Di mana saja, keduanya bisa terjadi akibat dari rapuhnya pilar-pilar relasi tersebut. Dan pengeroposan atas pilar-pilar yang coba dibangun kembali semenjak reformasi di negeri ini sudah mulai kelihatan. Haluan ideologi dan pergantian kekuasaan ternyata tak selamanya mendatangkan perubahan yang signifikan. BBM sudah naik berkali-kali dan cara-cara yang sama selalu dilakukan untuk “menghibur masyarakat”, padahal sekali lagi, kenaikan BBM dan pemberian “Balsem” tak menyelesaikan masalah apa-apa.

Tiga bersaudara lumpuh tak dapat BLSM Data penerima harus direvisi

*** Mohan ancam usir penjual miras dari eks Pelabuhan Ampenan Ditindak tegas, jangan hanya diancam

***

STASIUN RADIO

Penanggung Jawab: Agus Talino Redaktur Pelaksana/Wakil Penanggung Jawab : Raka Akriyani Koordinator Liputan : Fitriani Agustina, Marham Redaktur : Fitriani Agustina, Marham, Izzul Khairi, Moh. Azhar Staf Redaksi Mataram : Moh. Azhar, Haris Mahtul, Afandi, M.Haeruzzubaidi, M. Nasir, Hari Aryanti, Akhmad Bulkaini, Karnia Septia Kusuma Ningrum. Lombok Barat: Sumada, Lombok Tengah : Munakir. LombokTimur: Rusliadi. KLU : Johari. Sumbawa Barat : Heri Andi. Sumbawa : Arnan Jurami. Dompu : Nasrullah. Bima : M.Yusrin. Tim Grafis : A.Aziz (koordinator), Mandri Wijaya, Didik Maryadi, Jamaluddin, Wahyu W. Kantor Redaksi : Jalan Bangau No. 15 Cakranegara Telp. (0370) 639543, Facsimile: (0370) 628257. Tarif Iklan : Iklan Baris : Rp 8.000/baris Min 2 baris max 10 baris (1 baris 30 character). Display B/W (2 kolom/lebih): Rp 8.000/mmk. Display F/C : Rp 15.000/mmk. Iklan Keluarga : Rp 5.000./mmk. Iklan 1 kolom (max 100 mmk): Rp 4.000/mmk. Iklan Advertorial : Rp 3.000/mmk. Iklan NTB Emas (1 X 50 mmk): Rp 450.000/bulan (30 X muat). Iklan Peristiwa : Rp 150.000/kavling. Iklan Paket (ukuran max 600 mmk), - 5 kali muat Rp 500/mmk, - 10 kali muat Rp 450/mmk, - 15 kali muat Rp 400/mmk. Pembayaran di muka. Alamat Bagian Langganan/Pengaduan Langganan: Jalan Bangau No. 15 Cakranegara Telp. (0370) 639543, Facsimile: (0370) 628257. Harga Langganan: Rp 40.000 sebulan (Pulau Lombok) Rp 45.000 sebulan (Pulau Sumbawa), Pembayaran di muka. Harga eceran Rp 2.500. Terbit 6 kali se-minggu. Penerbit: PT Bali Post.

SUARA NTB

Wartawan SUARA NTB selalu membawa tanda pengenal, dan tidak diperkenankan menerima/meminta apa pun dari nara sumber.


EKONOMI DAN BISNIS

SUARA NTB Kamis, 4 Juli 2013

Halaman 7

KERUPUK KULIT Kerupuk kulit saat ini menjadi salah satu produk UMKM unggulan di NTB. Kekhasan rasanya membuat jenis jajanan ini cukup diburu oleh pelakupelaku pasar nasional. Sayang, produksi kerupuk kulit ini kian menurun. Menurut para pelaku UMKMnya, hal itu lantaran semakin sulit dan mahalnya mendapat bahan baku di tengah gencarnya pengembangan sejuta sapi di daerah ini. Beberapa pedagang kerupuk kulit memasarkan kerupuk kulit seadanya di pasar Mandalika, Mataram.

Perkuat Perbankan Syariah

Gadang Hernandi

(Suara NTB/bul)

Izin Investasi di Lotim Berbelit-belit Selong (Suara NTB) Investasi di Kabupaten Lombok Timur (Lotim) bergerak lambat, utamanya di bidang pariwisata. Hal ini diduga akibat kepengurusan izin investasi yang masih berbelit-belit dan butuh waktu cukup panjang. Di samping itu, diduga ada oknum yang bermain-main dan tidak sejalan dengan semangat kebersamaan dalam mendatangkan investasi di Lotim.

(Suara NTB/bul)

PROVINSI NTB merupakan daerah yang memiliki potensi besar terhadap pengembangan perbankan Syariah. Melihat daya dukung masyarakatnya yang didominasi 90 persen muslim. Kondisi ini dijadikan sebagai syarat pendukung yang kuat terhadap pengembangan sistem perbankan yang berpedoman pada bagi hasil. Ketua Asosiasi Bank Syariah Indonesia (Asbesindo) Provinsi NTB, Gadang Hernandi pada kegiatan Sosialisasi ProdukProduk Syariah kepada media di Hotel Santika Mataram, Rabu (3/7) mengatakan, Asbesindo saat ini sedang gencar memperkenalkan produk-produk syariah di NTB. Salah satunya dengan menggelar sosialisasi secara rutin, guna memberikan pemahaman terhadap perbedaan perbankan syariah dan perbankan konvensional. “Jangan sampai ada konotasi yang mengatakan antara perbankan syariah dan perbankan konvensional itu sama,” katanya. Perbankan syariah ini lebih ditekankan pada sistem Islam, di mana operasionalnya diawasi langsung oleh Dewan pengawas syariah. Sehingga produk-produk yang dikeluarkan sudah berdasarkan kesepakatan bersama. “Sebelum produk dikeluarkan, mereka (Dewan Pengawas) sudah menentukan terlebih dahulu, apakah produk-produk tersebut sudah sesuai dengan pola-pola syariah atau tidak,” tambahnya. Setelah pengawasan secara intern tersebut, prosesnya kemudian diajukan kepada Bank Indonesia (BI) sebagai regulator, atau kepada Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Sehingga program-program yang ditelurkan secara syariah tersebut sudah sesuai ketentuan. Pola-pola syariah saat ini menurutnya sudah lebih bagus dari pola perbankan secara konvensional. Karena secara nasional, terdapat peningkatan antara 40 sampai 50 persen perbandingannya. “Sistem syariah ini berkembang di Indonesia cukup pesat, bahkan secara global perbankan syariah sudah mampu bertahan pada krisis global pada tahun 1997-1998 yang mengakibatkan banyaknya perbankan konvensional kolaps,” terangnya. Pada prinsipnya, antara perbankan syariah dan konvensional dalam penggalangan dana dan operasionalnya memiliki kesamaan. Tetapi yang membedakannya hanyalah implementasi sistemnya. Pola-pola syariah ini yang akan terus dikembangkan, khususnya di NTB. Apalagi hampir semua perbankan dan BUMN sudah menerapkan sistem syariah untuk meningkatkan perekonomian secara makro dan mikro. Pertumbuhan rata-rata nasional 40 sampai 50 persen perbankan syariah ini sebenarnya tak dibarengi dengan berkembangnya pasar syariah. Hanya 4,9 persen, di bawah ketentuan yang targetkan BI sebesar 5 persen. “Kita terus berupaya meningkatkan pasar syariah, apalagi di NTB masih sangat kecil minat masyarakat. Lebih banyak masyarakat meminjam daripada menympan. Karena DPK (Dana Pihak Ketiga) masih minim hanya 800 miliar,” demikian Gadang. (bul)

Wakil Ketua DPRD Lotim, Daeng Paelori kepada wartawan, Rabu (3/7) menjelaskan, dirinya pernah menemukan ada oknum yang hanya mengedepankan kepentingan pribadinya saat ada investor yang berminat mengembangkan investasi di Lotim. “Ada oknum yang mementingkan kepentingan sendiri,” ungkapnya. Menurut politisi Partai Golkar itu, Pemkab Lotim sendiri telah berupaya di dalam semua aspek perizinan mempercepat proses, karena itulah dihadirkan Badan Pelayanan Perizinan Terpadu (BPPT). Hanya saja, semangat pelayanan cepat itu tidak diikuti adanya permainan oknum yang ada di SKPD tersebut. “Masih ada mentalmental penyelenggara, dan pejabat yang jadi penghambat,” katanya menilai. Sektor pariwisata diakui Daeng menjadi salah satu potensi besar yang bisa dikembangkan di Lotim, pariwisata bisa menjadi sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD)

yang besar. Miliaran rupiah bisa diraup dari sektor jasa ini. Pariwisata belum bisa maksimal sampai saat ini, karena belum diperkuat regulasi yang memadai. Paling tidak, regulasi setingkat Peraturan Daerah (Perda) ada dihadirkan untuk proteksi kawasan wisata dan pola pengembangan destinasi wisata, sehingga diyakininya wisata Lotim ke depan bisa lebih bergairah. Lambatnya pertumbuhan investasi pariwisata ini juga dikeluhkan jajaran Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD), seperti diungkap Humas BPPD, Dimyati, sebagian besar investasi yang akan datang ke Lotim sangat lambat kepengurusannya. Dimyati mencontohkannya, investasi Gili Sunut oleh Ocean Blue, investor asal Singapura sampai saat ini, tidak ada aktivitas pembangunan. Padahal, sudah terbilang lama sekali proses pengurusannya. Selain itu, investasi kawasan wisata Tanjung Ringgit oleh Eco Solution Lombok

(ESL). Sejauh ini, rencana investor asal Swedia mengembangkan Tanjung Ringgit menjadi kawasan wisata berbasis wisata alam (eco tourism) ini belum terealisasi. Terbilang, sudah cukup lama sekali investor tersebut datang ke Lotim. Kepala BPPT Lotim, Hj. Rasmiah yang dikonfirmasi secara terpisah mengatakan, pihaknya juga mengedepankan prinsip cepat dalam pelayanan. Terpenting dokumen dan syarat yang telah dipersiapkan lengkap, dalam hitungan hari izin segera dikeluarkan. “Kalau sudah lengkap, sepekan sudah bisa keluar,” janjinya. Terhadap izin sejumlah investasi wisata di Lotim ini diakuinya sampai saat ini masih belum bisa dikeluarkan. Hal itu karena sejumlah syarat yang belum lengkap. Tidak hanya itu, Pemkab Lotim tidak mau gegabah mengeluarkan izin begitu saja. Pasalnya, khusus kawasan wisata yang diinginkan investor banyak bersinggungan dengan kepemilikan lahan. (rus)

Pemerintah akan Sederhanakan Izin Investasi Jakarta (Suara NTB)Menteri Koordinator bidang Perekonomian Hatta Rajasa mengatakan upaya penyederhanaan perizinan akan dilakukan pemerintah untuk mendorong pertumbuhan sektor investasi. “Kami harapkan penyederhanaan ini dapat menarik minat dan mendorong investasi, dalam persaingan yang semakin ketat,” ujar Hatta seusai rapat koordinasi penyederhanaan perizinan investasi di Jakarta, baru-baru ini. Hadir dalam rapat tersebut, Menteri ESDM Jero Wacik, Menteri BUMN Dahlan Iskan, Menteri Perhubungan EE Mangindaan, Menteri PPN/Kepala Bappenas Armida Alisjahbana, Menteri Perumahan Rakyat Djan Faridz, Kepala BPS Suryamin dan Wakil Menteri Keuangan Mahendra Siregar. Hatta mengatakan upaya penyederhanaan yang dilakukan adalah menghapus peraturan-peraturan perizinan yang tidak memiliki dasar, atau tidak memiliki perintah dari peraturan perundangan yang diatasnya. “Misalnya peraturan dirjen, karena tidak ada kewajiban dalam UU yang mengatur itu, atau peraturan menteri kalau perlu kita hilangkan karena tidak diatur dalam UU, maka kita sederhanakan,” ujarnya. Menurut dia, masih banyak juga peraturan di tingkat pemerintah pusat dan pemerintah daerah yang menghambat investasi serta terlalu lama prosesnya di masing-masing sektor. “Sebagai contoh, untuk membuat SPBG dan SPBU saja membutuhkan 17 izin. Sedangkan untuk eksplorasi migas butuh 25 izin dan untuk produksinya butuh 25 izin, belum yang lain,” ujarnya. Hatta menambahkan upaya penyederhanaan perizinan tersebut juga dilakukan pemerintah dengan membentuk pelayanan terpadu satu pintu, untuk mempercepat proses birokrasi yang selama ini dirasakan lama. Pemerintah juga akan membentuk tim pertimbangan yang akan memantau upaya penyederhanaan perizinan tersebut dan melakukan pantauan terhadap kinerja pelayanan terpadu satu pintu serta pengawasan. “Nanti seluruh sektor yang memiliki kewenangan untuk mengeluarkan perizinan, wajib untuk melimpahkan kepada pelayanan terpadu satu pintu, dan saya membentuk tim pertimbangan untuk memantau itu,” katanya. Selain itu, juga akan dilakukan relaksasi terhadap insentif yang selama ini telah diberikan, dan seluruh kebijakan tersebut akan menjadi kesatuan paket ekonomi untuk mendorong investasi. (ant/bali post)

Keterlambatan Pembayaran Dividen Newmont

HILANG STNK SPM HONDA DR4166BW NOKA/NOSIN: MH1JF512X BK553398/ J F 5 1 E - 2 5 3 5 7 2 0 AN.FADMINI HILANG DISEKITAR JALAN SELAGALAS CAKRANEGARA STNK R2 HONDA DR4748AG NOKA/NOSIN: MH1KEVF17WK284547/KEVFE1283681 AN.SLAMET HARYADI HILANG DISEKITAR BTN KEKALIK MATARAM

DMB akan Minta Kompensasi Mataram (Suara NTB) Wakil Gubernur (Wagub) NTB, Ir. H. Badrul Munir, MM menyampaikan PT Daerah Maju Bersaing (DMB) akan melakukan negosiasi untuk mendapatkan kompensasi atas keterlambatan penyetoran dividen PT Newmont Nusa Tenggara (NNT) sebesar

DIREKTORI BISNIS SUARA NTB SABLON & KONVEKSI

EKSPEDISI

HOTEL

PETS SHOP

FINANCE

ADVERTISING

EMAS & MUTIARA

LAUNDRY

Rp 22 miliar dari PT MDB. Hal tersebut disampaikan dalam rapat paripurna dengan agenda penyampaian jawaban gubernur atas pandangan umum fraksi-fraksi, Selasa (2/7) malam. Wagub mengatakan tidak ada sanksi atas tunggakan dividen tersebut. Tunggakan itu hanya dicatat sebagai piutang daerah pada neraca pemerintah provinsi (pemprov) tahun anggaran 2012. Menjawab pertanyaan Fraksi PAN terkait jumlah

karyawan di PT DMB, Wagub menyampaikan saat ini DMB mempekerjakan lima karyawan. “Dua orang petugas administrasi, satu orang sopir, satu orang penjaga keamanan, dan satu orang tukang kebun,” sebutnya. Saat ini DMB juga tengah melakukan studi kelayakan untuk pemanfaatan aset pemprov NTB. Terkait pemanfaatan dana 10 persen dari dividen, digunakan untuk alokasi gaji direksi, komisaris, dan karyawan serta dimanfaatkan

untuk CSR (corporate social responsibility), dan pengembangan olahraga serta ekonomi masyarakat. Beberapa fraksi juga menanyakan tentang penyertaan modal pemprov pada PT Angkasa Pura senilai Rp 110 miliar. Menjawab ini Wagub menyatakan alokasi dana tersebut bukanlah penyertaan modal namun masih dalam status investasi dalam proyek pembanguan dan saat ini sedang dilakukan pembahasan kerjasama. (yan)

Dari Hal. 1 BATIK

ACCESORIES

TRUSS

SANGGAR SENAM

JUAL MOBIL

TRAVEL

PELATIHAN

RUMAH MAKAN


Halaman 8

SUARA NTB Kamis, 4 Juli 2013

Ajang SEA Games

Kans Mariati dan Milasari di Ujung Tanduk Mataram (Suara NTB) Harapan dua atlet pencak Silat NTB, Mariati dan Milasari untuk tampil di SEA Games tipis. Pasalnya tuan rumah Myanmar selaku tuan rumah SEA Games tidak mempertandingkan kelas E dan F putri di pertandingan pencak silat. Demikian disampaikan oleh Pelatih Pencak Silat Pelatnas PRIMA, Dedi S. Darere, yang dihubungi Suara NTB di

Mataram, Rabu (3/7) kemarin. “Tipis harapan atlet kita, Mariati dan Milasari akan tampil di SEA Games. Pasalnya, kelas yang diikuti oleh Mariati dan Milasari kemungkinan tidak dipertandingkan di SEA Games,” ucap Dedi yang baru-baru ini pulang dari Myanmar. Dikatakan Dedi, khusus di kelas putri, kemungkinan Indonesia akan menurunkan dua atlet, yakni kelas A dan

C putri, pasalnya kelas yang di ikuti oleh Mariati dan Milasari, yakni kelas E dan F tidak dipertandingkan. Lanjutnya, meski dipastikan batal mengikuti SEA Games, namun dua atlet NTB tetap menjalani pemusatan latihan. Hal ini untuk mengantisipasi kemungkinan akan dipanggil oleh IPSI Pusat untuk SEA Games atau event tingkat internasional lainnya. “Atlet kita tetap latihan, siapa

tau ada pemanggilan untuk SEA Games atau mengikuti kejuaraan level Internasional lainnya,” ucapnya. Ditambahkannya, informasinya saat ini kedua atlet NTB, Mariati dan Milasari dalam perjalanan pulang ke NTB, sementara Dedi S. Darere tiba di Mataram, 1 Juli lalu. Mereka masih menunggu kabar terakhir dari PB IPSI tentang kepastian keikutsertaan mereka di SEA Games. (fan)

Spanyol Penampilan wonderkid asal Brazil, Neymar di ajang Piala Konfederasi menuai decak kagum. Dengan penampilan di ajang tersebut saja, ia sudah membuktikan diri pantas bersanding dengan pemain terbaik dunia, Lionel Messi yang akan menjadi rekan setimnya di Barcelona musim ini. Namun,

aksi Neymar saat melakoni laga persahabatan melawan Messi and Friends, kemarin menambah keyakinan publik atas kemampuannya. Dalam laga tersebut, Neymar mencetak gol indah berupa lob dari jarak sekitar 45 yards. Gol ini tak hanya menimbulkan decak kagum, tapi juga segera mengingatkan orang bahwa Neymar mampu melakukan apa yang Messi bisa. Seperti diketahui, mencetak gol dengan teknik mencungkil bola seperti itu memang identik dengan Messi. Tak terhitung berapa banyak kiper yang telah diperdaya Messi dengan penyelesaian akhir berkelas dunia itu. Dan Neymar membuktikan ia bisa melakukannya. Belum cukup, Neymar

dalam pertandingan itu juga memperlihatkan sejumlah aksi dribble yang tak kalah ciamik dengan Messi. Dan sejumlah media segera saja mengungkit kembali statemen legenda Barcelona, Johan Cruyff yang menyarankan Barcelona menjual Messi setelah berhasil mendaratkan Neymar di Nou Camp. “Dengan adanya Neymar saya akan berencana menjual Messi – dan sebagian orang mungkin akan setuju dengan ide tersebut, sebagian lagi mungkin tidak,” ujar Cruyff seperti dilansir Daily Mail. Namun, Bek Barcelona Dani Alves menilai Lionel Messi dan Neymar bakal menjadi duet menjanjikan pada

musim depan. Dan ia menggambarkan duo tersebut sebagai bom. Alves meyakini mantan pemain Santos berusia 21 tahun itu akan tampil lebih eksplosif bersama Messi, dan bakal meraih kesuksan. “Mereka akan menjadi bom musim depan. Itu sebabnya mengapa saya menekankan Neymar untuk bergabung dengan kami, karena saya yakin dia akan menjadi pemain yang sangat spesial,” ujar Alves yang dilansir goal.com. (ist)

(Suara NTB/fan)

MERAIH PUNCAK - Tampak Azhar Wan Akbar sedang berusaha meraih puncak TOP lead, namun usaha Akbar gagal.

Target FPTI Tercapai

Nurul Iqomah Dominasi Perolehan Emas NTB Mataram (Suara NTB) FPTI NTB berhasil meraih target dua emas seperti yang direncanakan sebelum berlangsungnya Kejurnas Panjat Tebing Kelompok Umur (KU) yang berlangsung di Gelanggang Pemuda Mataram. Dua emas tersebut disumbangkan atlet putri berbakat NTB, Nurul Iqomah yang penampilannya bersinar di ajang tersebut. Nurul, pada pertandingan yang digelar Rabu kemarin berhasil menambah koleksi emas NTB untuk kategori lead junior putri. Sebelumnya, ia juga telah menyumbang emas di kategori boulder junior putri. Dengan capaian tersebut, Nurul juga sekaligus menyelamatkan target yang sudah dibuat FPTI NTB sebelumnya, yaitu meraih dua emas. Hadis S. Putra dari Bidang Pembinaan Prestasi FPTI NTB, menjelaskan, dengan capaian ini, maka NTB telah meraih dua emas dan dua perunggu pada ajang Kejurnas Panjat Tebing Kelompok Umur tersebut. Dua perunggu masing – masing disumbangkan oleh Anggun Yolanda di nomor boulder junior putri dan Azhar Wan Akbar di kategori boulder junior putra. Sejatinya, NTB berharap banyak Azhar Wan Akbar. Namun, harapan kontingen NTB untuk menambah perolehan medali emas di kelas lead junior putra pupus. Pasalnya, Azhar yang diunggulkan gagal menyumbang medali emas di, Rabu kemarin.

BERSANDING - Lionel Messi dan Neymar (kiri) bersalaman sebelum digelarnya pertandingan persahabatan bertajuk Messi and Friends.

Atlet yang diunggulkan untuk menyumbangkan medali emas itu hanya mampu bertahan di peringkat lima besar. Ia kalah bersaing dengan Dedi Rahman, Khairul Anan dan Muhammad Ari Hasri yang berada di peringkat pertama, kedua dan ketiga . Pantauan Suara NTB di lokasi, juara di kelas lead junior diraih oleh pemanjat dari Jambi, Dedi Rahman dengan mengoleksi poin tertinggi 47 poin. Selanjutnya Khoirul Anan dari Jatim dan Muhammad Ari Hashari dari Sulsel yang berada diperingkat dua dan tiga mengoleksi 41 poin dan 38 poin. Sedangkan empat atlet NTB, Fauzan Nurul Islam, Azhar Wan Akbar, Akbar Rifky dan Arifudin menempati peringkat empat, lima, enam dan sembilan belas. Hingga berita ini ditulis, posisi NTB di Kejurnas tersebut turun ke peringkat empat dengan 2 emas dan 2 perunggu. (aan/fan)

(Suara NTB/ist)

DIREKTORI BISNIS SUARA NTB RUMAH MAKAN Hanya 272.500 Menyediakan aneka hidangan & melayani pesanan nasi kotak, snack box dan menerima rantangan

KURSUS

JUAL MOBIL/MOTOR CEPAT LAKU

DIKONTRAKKAN

Dimuat didua media sekaligus : Harian Suara NTB dan Radio Global FM Lombok PENGOBATAN

SIARAN TV

Hanya :

Rp. 20.000,-/ 1 x muat Rp. 45.000,-/ 3 x muat Rp. 100.000,-/ 7 x muat

(Iklan maksimum 3 (tiga) baris) BOUTIQUE

RUPA-RUPA

AC std Rp. 250.000

Hubungi : Bagian Iklan Suara NTB Jl. Bangau No.15 Tlp. 0370-639543 Cakranegara-NTB

7 hari belum laku (selanjutnya gratis selama 7 kali)


SUARA NTB

Kamis, 4 Juli 2013

Halaman 9

DIREKTORI BISNIS SUARA NTB SALON

KURSUS/BIMBEL

KOMPUTER

HP. 081 915 971 761

RUMAH MAKAN

Fax

RUPA-RUPA

TELEVISI

FASHION

HOTEL

PROPERTY

SPARE PART

BENGKEL

PENGOBATAN

RUKO

EVENT ORGANIZER

PENGOBATAN

RUPA - RUPA

RUPA - RUPA

RUPA - RUPA

PHOTOGRAFI

087 865 633 888 / 087 861 811 999

SERVICE

RUPA-RUPA

BANK

BENGKEL

PERAWATAN AC

TRAVEL


SUARA NTB

Kamis, 4 Juli 2013

Halaman 10

(Suara NTB/bul)

(Suara NTB/bul)

Ketua Umum Dekopin Pusat, Nurdin Halid menggunting pita sebagai tanda dibukanya Harkopnas Expo 2013 di eks Kantor Bupati Lobar, Rabu (3/7).

Ketua Umum Dekopin Pusat, Nurdin Halid didampingi Deputi Bidang Pemasaran dan Jaringan Usaha Kementerian Koperasi Dr. Muhammad Taufik, Asisten II Setda NTB H. Abdul Haris memukul gendang beleq tanda dibukanya secara resmi Harkopnas ke-66 di NTB.

Kegiatan Hari Koperasi Nasional di NTB Resmi Dimulai Mataram (Suara NTB) Setelah pemerintah pusat menetapkan pelaksanaan Hari Koperasi Nasional (Harkopnas) ke-66 dipusatkan di Provinsi NTB, Rabu (3/ 7) kemarin berbagai rangkaian kegiatan secara resmi dimulai. Berbagai kegiatan yang dikoordinatori oleh pemerintah pusat, provinsi dan kabupaten/kota, diantaranya pameran, bazar yang melibatkan masyarakat umum dan seluruh pelaku UMKM di Indonesia. Setelah sebelumnya kegiatan diawali dengan fun bike. Pembukaan Harkopnas ke-66 bertema “Sejahtera Bersama Koperasi” di eks Kantor Bupati Lombok Barat berlangsung meriah. Selain dihadiri langsung oleh pihak Kementerian Koperasi dan UKM RI, pemerintah lingkup Pemprov NTB, serta seluruh kepala dinas kabupaten/kota dan seluruh pelaku UMKM yang ada di NTB dan perwakilan provinsiprovinsi lainnya. Gubernur NTB, melalui Asisten II, Abdul Haris MM, pada sambutannya menyebutkan di Provinsi NTB, koperasi sudah berkembang sangat pesat. Terlihat dari meningkatnya data kop-

erasi berkualitas yang sudah mencapai 3.754 unit, dengan anggota 660.776 orang. Dengan penyerapan tenaga kerja 31.765 orang yang terdiri dari pengurus, pengawas dan karyawan. Hal ini menandakan peran penting koperasi dalam meningkatkan jumlah penyerapan tenaga kerja yang mencapai 1.018.702 orang. “Dengan omzet mencapai Rp 1.196 triliun dan SHU Rp 540.701 miliar. Apa yang sudah dicapai ini perlu didorong guna meningkatkan perekenomian di daerah khususnya,” ujar Haris. Oleh karenanya, tentu menjadi sebuah kehormatan NTB ditunjuk sebagai tuan rumah pelaksanannya Harkopnas. Untuk itu, kesempatan ini patut dijadikan sebagai momen untuk lebih berinovasi, kreatif dan lebih mengembangkan ekspansi usaha, khususnya di pada program unggulan, Sapi Jagung dan Rumput Laut (Pijar). Deputi Bidang Pemasaran dan Jaringan Usaha Kemenkop RI, Dr. Muhammad Taufik mengatakan, PPB sudah menegaskan pengakuannya atas peran koperasi dalam membangun kelompok ker-

(Suara NTB/bul)

Ketua Dekopin Nurdin Halid dan jajaran Kementerian Koperasi UKM RI didampingi Plt. Kadiskop UMKM NTB, Hendro Kartiko tengah meninjau stand Dinas Koperasi dan UMKM NTB.

ja masyarakat dunia. Dalam pembangunan secara global ini, menekankan pada prinsip sosial yang dilakukan melalui gerakan koperasi. Amanat presiden, pembanguan secara berkelanjutan di Indonesia hanya bisa dilakukan melalui kegiatan koperasi. Pengembangan koperasi dunia berkembang di bidang asuransi, mengikuti sektor pertanian, industri pangan. Menyusul sektor konsumesi dan retail, sektor keuangan dan jasa –jasa lain. Hal itu menegaskan, sebagai lembaga ekonomi, koperasi dinilai paling efektif dalam risiko ketidakpastian usaha. Sehingga kualitas bisnis koperasi semakin berkembang dengan pesat. “Di Indonesia ini, yang paling menonjol adalah Koperasi Simpan Pinjam (KSP), karena melalui KSP efektivitas ekonomi dan peredaran uang bisa bergerak. Terbukti sudah mampu menekan pengangguran dan kemiskinan,” katanya. Apalagi, dengan adanya tertib aturan berkoperasi melalui Undang-undang terbaru nomor 17 tahun 2012, diharapkan peran koperasi akan lebih baik lagi, lebih produktif dan terukur.

Sementara itu, Ketua Umum Dewan Koperasi Indonesia (Dekopin), M. Nurdin Halid menegaskan, sejak ditetapkannya hari Koperasi tanggal 12 Juli 1974 dianggap sebagai lambang perjuangan berkoperasi. Pada orde baru, hari koperasi kemudian diambilalih pelaksanaannya oleh pemerintah. Pergantian tahun hingga pada masa reformasi tahun 1999, hari koperasi ini kemudian dipegang langsung oleh gerakan koperasi. Dimana pemerintah dijadikan sebagai fasilitator. UU lama tentang koperasi saat ini sudah diganti dengan UU baru nomor 17 tahun 2012. dimana, ada azaz yang memberi ruang ekonomi secara luas kepada koperasi untuk bergerak dan berusaha. Dalam UU tersebut, mengamanahkan kewenangan pemerintah pusat kepada pemerintah daerah untuk mengelola sendiri kebijakannya terhadap peran koperasi. “Sederhananya, pupuk subsidi, untuk penyalurannya sebenarnya bisa dipegang langsug oleh KUD. Ada kewenan-

gan yang diberikan oleh undangudang yang baru tersebut. Koperasi merupakan wadah untuk memecahkan keb u n t u a n ekonomi. Oleh karenanya Gubernur h a r u s memberi ruang kepada koperasi untuk kemakmuran ekonomi,” kata Mantan Ketua PSSI ini. Pelaksanaan Harkopnas di NTB, yang telah diperjuangkan dengan susah payah, katanya, tidak saja menjadi momentum seremonial, melainkan sebagai ajang untuk melakukan evaluasi peran koperasi. (bul)

(Suara NTB/bul)

Ketua Dekopin Nurdin Halid, perwakilan Kemenkop RI dan beberapa pejabat berfoto bersama saat pelaksanaan pasar rakyat yang digelar Dinas Koperasi dan UMKM NTB.

(Suara NTB/bul)

Asisten II Setda NTB Ir. H. Abdul Haris.

(Suara NTB/bul)

Deputi Bidang Pemasaran dan Jaringan Usaha Kementerian Koperasi Dr. Muhammad Taufik.

(Suara NTB/bul)

Tamu undangan pada kegiatan pembukaan Harkopnas Expo 2013 di eks Kantor Bupati Lobar, Rabu (3/7).

(Suara NTB/bul)

Pintu utama masuk ke lokasi Harkopnas Expo

Ketua Dekopin Nurdin Halid

(Suara NTB/bul)

Sejumlah stand pameran dari berbagai daerah dipadati para pengunjung.

(Suara NTB/bul)

Tamu undangan saat mengikuti pembukaan Harkopnas ke 66 di eks Kantor Bupati Lobar, Rabu (3/7). (Suara NTB/bul)


SUARA NTB Kamis, 4 Juli 2013

SUARA PULAU LOMBOK

Halaman 11

Tunggu Hasil Pemetaan PERSOALAN lahan yang terjadi di kawasan Unit Pemukiman Transmigrasi (UPT) Jeringo Kecamatan Suela Kabupaten Lombok Timur (Lotim) belum menemukan titik penyelesaian. Jajaran Pemkab Lotim masih menunggu hasil review pemetaan lapangan yang belum lama dilakukan. Kepala Bagian Humas dan Protokol Setda Lotim, Drs. Iswan Rakhmadi, MM, Rabu (3/7), menegaskan, Pemkab Lotim tetap serius menyelesaikan persoalan lahan seluas 240 hektar (ha) lahan UPT Jeringo tersebut. Setelah beberapa waktu lalu melakukan pemetaan ulang kawasan dengan melibatkan semua pihak terkait, Pihak Pemkab mempercayakan urusan lahan kepada Badan Pertanahan Nasional (BPN) dan Konsultan Pertanahan. “Apa yang dihasilkan BPN dan Konsultan ini kita tunggu reviewnya,” jelasnya. Kabar mengenai adanya proses hukum juga yang tengah berlangsung pada UPT Jeringo tidak mau dicampuradukkan jajaran Pemkab Lotim ini dengan urusan tanah. “Kita bedakan, biarkan jika ada proses hukum itu berlanjut saja,” ujarnya. Bagi Pemkab Lotim, persoalan lahan ingin fokus diselesaikan, sehingga tidak menimbulkan masalah berkelanjutan. (rus)

Delapan Anggota Dewan Loteng Lolos Sanksi DELAPAN anggota DPRD Kabupaten Lombok Tengah (Loteng) akhirnya bisa bernapas lega. Mereka berhasil lolos dari ancaman sanksi pemecatan, karena diduga melanggar kode etik dan tata tertib angota Dewan. Data yang diperoleh dari DPRD Loteng, delapan anggota DPRD yang lolos dari sanksi tersebut di antaranya, H. Ahmad Fuadi, FT dari Partai Golkar, L. Syarif Tanjidilah dari PKNU, H.L. Suriade (PBB), Mas’il (PBR), TGH. Gede Wiresakti (PBR) dan L. Pelita Putra (PKB), Suratman PKPI dan Suhartiningsih dari PPDI. Mereka di duga melanggar kode etik dan tata tertib Dewan, karena tidak menghadiri agenda sidang paripurna DPRD Loteng selama tahun 2012 sampai 2013, sebanyak 6 kali berturut-turut. Dalam laporan hasil klarifikasi yang dibacakan Sekretaris DPRD Loteng, H. Awaludin, pada sidang paripurna DPRD Loteng, Rabu (3/7), terungkap kalau delapan para anggota malas tersebut dinyatakan tidak terbukti melanggar kode etik dan tata tertib Dewan. Pasalnya, ketidakhadiran para anggota Dewan itu dalam beberapa kali sidang paripurna didasari alasan yang bisa dipertanggungjawabkan. Seperti sakit, sedang menjalankan tugas dinas dari pimpinan Dewan atau karena terlambat datang, sehingga tidak sempat menandatangani daftar hadir. (kir)

Meningkat, Gangguan Kamtibmas di Lobar Giri Menang (Suara NTB) Kapolres Lombok Barat (Lobar), AKBP Yulianus Yulianto mengaku tingkat gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas) di wilayah hukum Lobar mengalami peningkatan dalam triwulan kedua tahun ini. Indikasi peningkatan gangguan keamanan itu dilihat dari aksi pembunuhan sadis beberapa bulan lalu di Batu Layar, pencurian kendaraan bermotor yang mulai marak, kasus penganiayaan, ditambah kasus lakalantas yang menelan korban jiwa. “Intensitas ganguan kamtibmas di triwulan II tahun ini sedikit meningkat, terutama di kawasan Batu Layar dan Senggigi,” ungkap Kapolres, Rabu (3/7). Dikatakan, berdasarkan hasil evaluasi jajarannya, gangguan kamtibmas sedikit meningkat, terutama di daerah Batu layar. Hal ini didasarkan aksi pembunuhan sadis beberapa bulan lalu di wilayah setempat, namun kasus ini berhasil diungkap. Selanjutnya, aksi pencurian kendaraan di Senggigi dan daerah Gerung juga marak. Termasuk, kasus curanmor mengalami grafik peningkatan, bahkan baru-baru ini, beberapa kendaraan dinas milik anggota dewan dan staf di dinas Kantor Bupati digondol maling. Tidak hanya itu, sejumlah perumahan BTN juga sering disatroni maling. Selain curanmor, kasus penganiayaan juga sedikit meningkat. Kasus penganiayaan terutama antarpemuda. Baru-baru ini, di sekitar Bundaran Giri Menang Square, seorang pemuda dikeroyok orang tak dikenal. Akibatnya, ia dibawa ke rumah sakit. Kapolres menyatakan pihaknya terus meningkatkan pengawasan, secara ketat terhadap gangguan kamtibmas yang seringkali muncul. Hal ini pula sudah dievaluasi dan bebeberapa kegiatan pengamanan khusus di wilayah utara, seperti Senggigi, akan dilakukan melalui pemeriksaan kendaraan dan patroli. Khusus bulan Ramadhan sendiri, pihaknya juga telah mempersiapkannya sejak dua bulan lalu. Bahkan rangkaian kegiatan pengamanan juga telah dilakukan. “Rangkaian pengamanan bulan Ramadhan sudah kita mulai sejak sebulan lalu,”ujarnya. Memasuki bulan Ramadhan, pihaknya tidak akan mengeluarkan izin keramaian, dan terus berkoordinasi dengan Polda untuk cipta kondsi selama bulan Ramadhan. Hal ini dilakukan untuk menjaga kekhhusuan dan ketenangan umat muslim menljalankan ibadah puasa. Sementara itu, Bupati Lobar, Dr. H. Zaini Arony menyatakan, pihaknya sudah menyurati pengelola hotel dan tempat hiburan di kawasan Batu Layar, Sengggi untuk mengatur waktu membuka hiburan agar tidak mengganggu waktu ibadah umat Muslim. “Saya sudah kirim surat edaran ke semua GM hotel dan tempat hiburan agar dipeddomani pengaturan waktu membuka hiburan,”ujarnya. Dikatakan, tempat hiburan tidak ditutup melainkan diatur waktu bukanya. Hal ini selain memberi ketenangan kepada umat Muslim menjalankan ibadah, juga memberi ruang agar kegiatan pariwisata tetap jalan. (her)

JAGUNG MANIS Jagung manis menjadi salah satu potensi pertanian yang cukup menjanjikan bagi petani. Komoditi yang belum lama dibudidayakan ini terbilang cukup laris di pasar. Terlihat sejumlah petani Tanah Gadang Kecamatan Pringgabaya Lombok Timur memasukkan jagung manis yang baru dipanen di sawah. (Suara NTB/rus)

Miliaran DBH-CHT Loteng Terancam Menguap Praya (Suara NTB) Proses pengembalian dana investasi milik Pemkab Lombok Tengah (Loteng) yang bersumber dari Dana Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau (DBH-CHT) tahun 2010, sampai saat ini masih macet. Miliaran dana yang disalurkan kepada para petani tembakau sebagai dana konversi omprongan tembakau tersebut, hingga kini masih mengendap dan belum jelas nasibnya. Dana itu terancam menguap, lantaran tidak bisa tertagih. Wakil Bupati (Wabup) Loteng Drs. H. L. Normal Suzana dalam sidang paripurna DPRD Loteng, Rabu (3/7), mengungkapkan dari total Rp 4,5 miliar lebih dana DBH-CHT yang disalurkan kepada petani tembakau tahun 2010 lalu, baru bisa ditarik hanya sebesar Rp 28 jutalebih. Sis a n y a sebesar Rp 4 mil-

Mataram (Suara NTB) Sejumlah kader PAN dikabarkan mengambil sikap yang berbeda dengan arah dukungan partai berlambang matahari itu di Pilkada Lobar. PAN mendukung paket Dr. H. Zaini Arony, M.Pd – Fauzan Khalid, S.Ag, M.Si (AZAN) namun, sejumlah kadernya sempat terlibat dengan kegiatan pasangan H. Mahrip, SE, MM dan TGH. Munajib Khalid (MAJU). Namun, gelagat perpecahan itu dibantah Ketua DPW PAN NTB, H. M. Muazzim Akbar, S.IP. “Ndak ada itu,” ujarnya saat dikonfirmasi menyangkut persoalan ini. Kader PAN yang diduga mendukung pasangan MAJU itu tak lain adalah H. M. Izzul Islam dan H. Sukri yang merupakan Sekretaris DPD PAN Kabupaten Lobar. Terkait sikap Izzul Islam, Muazzim tak menampik yang bersangkutan memang sempat

Dewan Didesak Segera Bentuk Pansus APBD Loteng, maupun dari dana provinsi dan pusat. “Munculnya dugaan penyimpangan pada proyek-proyek DAK tahun 2010 sampai 2012, menjadi salah satu indikasi kalau banyak terjadi penyimpangan di Dikpora Loteng,” ujarnya. Selain itu, Dikpora Loteng selama ini juga kerap bermasalah, karena maraknya dugaan pungutan liar (pungli) yang dialami para guru. Misalnya pungutan jatah sertifikasi guru, kenaikan pangkat guru, pelaksanaan proyek KF, PAUD dan sebagainya serta belum bisa diselesaikan. Tidak hanya itu, pengelolaan proyek BOS dan BSM, pihak Dikpora Loteng masih terkesan sangat tertutup. Ada dugaan permainan antara pihak Dikpora dengan pihak sekolah penerima dana BOS dan BSM. Dalam hal ini, ujarnya, jika anggota Dewan tidak serius mengawasi dan mengevaluasi proyek-proyek di Dikpora Loteng, bisa diindikasikan ada oknum anggota Dewan Loteng yang ikut bermain pada beberapa pelaksanaan proyek. Sementara itu, Wakil Ketua Fraksi Demokrat DPRD Loteng, M. Samsul Qomar,

beredar di masyarakat, pemerintah daerah saat ini sedang melakukan pengkajian bersama dengan dinas teknis terkait guna menentukan langkah-langkah dan kebijakan seperti apa yang akan ditempuh. Tujuannya, persoalan dana tersebut bisa segera diatasi. Ditegaskannya, dana investasi tersebut mau tidak harus dikembali, karena sifat-

Pilkada Lobar, PAN Bantah Ada Perpecahan

Proyek Dikpora Loteng Diduga Sarat Penyimpangan Praya (Suara NTB) Dugaan penyimpangan yang terjadi pada berbagai proyek-proyek yang ada di Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (Dikpora) Lombok Tengah (Loteng) mulai mencuat. Setelah sebelumnya, Inspektorat Loteng menemukan indikasi penyimpangan pada proyek-proyek yang dikelola Dikpora Loteng. Bahkan bila diperlukan DPRD Loteng segera membentuk Panitia Khusus (Pansus) untuk menyelidiki kebenaran dugaan penyimpangan yang terjadi itu. Desakan tersebut disampaikan Koordinator Konsorsium LSM Loteng, Saeful Muslim, Rabu (3/7). Adanya Pansus tersebut, pihak Dewan bisa lebih leluasa dan lebih serius dalam mengawal kasus proyekproyek di Dikpora Loteng. Apalagi, sudah menjadi rahasia umum Dikpora Loteng selama ini disinyalir menjadi salah satu dinas yang paling banyak penyimpangan. Mengingat dinas ini merupakan dinas dengan anggaran terbesar di Loteng. Banyak proyek fisik maupun non fisik yang dilaksanakan oleh Dikpora Loteng, baik dananya bersumber dari

iar lebih masih tertahan di masyarakat. Masih kecilnya tingkat pengembalian dana DBHCHT tersebut, terkendala berbagai persoalan. Di antaranya persoalan akurasi data penerima sampai persoalan teknis di lapangan, termasuk kondisi penerima dana. Untuk itu, terkait dengan masih banyaknya dana-dana bergulir yang masih banyak

menegaskan pihaknya sangat mendukung pembentukan pansus, sehingga bisa mengawasi dan mengevaluasi proyek-proyek Dikpora Loteng. “Kami dari Fraksi Demokrat siap menjadi garda terdepan untuk mendorong terbentuknya Pansus Dikpora Loteng ini,” tegasnya. Bahkan bukan hanya pansus, pihaknya mendorong supaya proyek-proyek yang menyimpang di Dikpora Loteng supaya didorong penyelesaianya ke proses hukum. Supaya jelas, siap yang salah dan harus bertanggung jawab. “Jangan hanya pansus, kita justru mendorong ke proses hukum,” timpal Samsul. Dihubungi sebelumnya, Kapolres Loteng, AKBP Supriyadi, S,IK, mengakui kalau saat ini pihaknya sedang membidik kasus dugaan penyimpangan pada proyek-proyek milik Dikpora Loteng. Khususnya pada proyek fisik yang dibiayai dari DAK tahun 2011 dan 2012 lalu. Namun sebelum itu, pihaknya akan berkoordinasi dengan Inspektorat Loteng termasuk dengan Kejaksaan Negeri Praya, karena belum punya gambaran terkait proyek-proyek Dikpora Loteng. (kir)

mendukung pasangan MAJU. Namun, hal itu bisa terjadi karena saat itu PAN memang belum resmi mengeluarkan sikap mendukung pasangan AZAN. “Itu karena memang waktu itu AZAN belum mendaftar, jadi bisa saja atas nama keluarga dia mengantar (Pasangan MAJU) ke sana dan sebagainya,” jelas Muazzim. Menurutnya, setelah ada keputusan partai, Izzul pun kini sudah ikut dengan keputusan untuk mendukung pasangan AZAN. “Jadi PAN seratus persen ke AZAN. Malah Pak Izzul Islam itu jadi jurkam di AZAN,” sebutnya. Soal H. Sukri, Muazzim juga menampik adanya perbedaan sikap. Menurutnya, selaku Sekretaris DPD PAN Lobar, Sukri justru menjadi orang yang ikut menandatangani administrasi dukungan PAN terhadap pasangan AZAN di Pilkada Lobar. “Dia sebagai

Sekretaris, tentu mendukung AZAN. Karena yang meneken dukungan di KPU itu kan Ketua dan Sekretaris PAN Lombok Barat. Dan yang bersangkutan saat itu menandatanganinya,” tegas Muazzim. Muazzim bisa memaklumi adanya ikatan kekerabatan yang bisa mempengaruhi sikap kader PAN di Pilkada Lobar. Namun, menurutnya, para kader PAN adalah figur–figur yang sudah matang dalam berpolitik sehingga bisa memisahkan antara persoalan partai dengan urusan personal. Menurutnya, hal ini juga membuktikan bahwa PAN adalah parpol besar karena memiliki kader memiliki relasi antarkekuatan politik yang ada. Karenanya, Muazzim menekankan bahwa hal ini bukanlah tanda perpecahan melainkan justru bukti akan meningkatnya kekuatan PAN di Pemilu 2014 mendatang. (aan)

Tim Ridwan-Syaiful Perbanyak ”Ngayo” ke Pendukung Giri Menang (Suara NTB) Bakal calon bupati Lombok Barat (Lobar) Drs. H. Ridwan Hidayat yang berpasangan dengan H. L. Syaiful Akhyar menekankan semua tim sukses dan relawan serta pendukungnya tidak melakukan cara-cara kotor atau kampanye hitam untuk memperoleh dukungan dari masyarakat. Cara ini, menurutnya, tidak mendidik masyarakat dalam melaksanakan pembelajaran politik. Ia menekankan timnya mengajak semua masyarakat untuk bersama-sama membawa perubahan dan kemajuan Lobar. “Saya tekankan kepada semua tim jangan sekali-kali gunakan kampanye hitam, tapi mari bersama-sama lakukan dengan niat fastabikul khairat,” ungkapnya, Rabu (3/7). Ridwan menegaskan, Tim Semeton Jari (sebutan tim pemenangannya) terus melakukan penggalangan dukungan dan konsolidasi kepada semua perangkat, termasuk membuat posko-posko pemenangan di sejumlah kecamatan. Di luar dugaan, ia merasa dukungan masyarakat kian besar. Malah, dukungan yang berasal dari semua pihak ini semakin kuat dan massif. ’’Pendukung bahu-membahu menggalang dukungan, membuat gerakan di semua lini,’’ klaimnya. Ia menyebut, jumlah tim inti yang bergerak aktif di lapangan sebanyak 1.500 orang. Tim ini bergerak merekrut tim lain di dusun, desa dan kecamatan. Selain tim inti, paket ini juga memiliki 3.500 orang tim relawan. Tim relawan ini bergerak secara menyeluruh. Ia mengarahkan timnya memperbanyak “ngayo”atau bertamu ke rumah warga. Tim mendatangi rumah-rumah warga untuk memperkenalkan calon, termasuk program yang ditawarkan. Cara ini, jelasnya menciptakan gerakan masyarakat yang ingin perubahan. Menurutnya, gerakan masyarakat ini muncul karena kesadaran masyarakat sendiri. Gerakan tim tidak terstruktur, melainkan atas kesadaran bahu-membaku antara semua elemen masyarakat. Sementara itu, hal serupa juga dilakukan tim Dr. Mahrip dan TGH. Munajib Kholid (MAJU). Mereka tak ingin ketinggalan dengan calon lain dan memperbanyak turun ke rumah warga door-to door. (her)

nya bantuan lunak kepada petani tembakau sebagai investasi pemerintah daerah. “Yang jelas, persoalan DBHCHT ini akan tetap diupayakan untuk bisa segera diselesaikan,” janjinya. Diakuinya, kecilnya realisasi pengembalian dana DBHCHT tahun 2010 tersebut, secara tidak langsung berpengaruh pada realisasi program penyertaan modal atau investasi pemerintah daerah yang hanya bisa terealisasi sebesar 41,20 persen. Di mana dari semula rencana investasi sebesar Rp 8 miliar, masingmasing penyertaan modal pada PT. Bank NTB sebesar Rp 3,5 miliar dan pengguliran kembali dana DBH-CHT

tahun pertama sebesar Rp 4,5 miliar. Namun yang dapat direalisasikan hanya penambahan penyertaan modal di PT Bank NTB sebesar deviden yang diberikan tahun 2012, Rp 3,2 miliar. Sementara rencana pengguliran kembali dana bergulir DBH-CHT tidak dapat terealisasi, mengingat kecilnya realisasi pengembalian dana dari petani tembakau. Untuk itu, pemerintah daerah memandang perlu mengevaluasi kembali apakah dana tersebut akan digulirkan kembali kepada masyarakat. “Pemerintah daerah masih mengkaji apakah dana yang berhasil ditarik, akan digulirkan kembali atau tidak,” pungkasnya. (kir)

Belum Lengkapi Persyaratan SEMINGGU lebih atau terhitung mulai tanggal 26 juni hingga tanggal 2 Juli KPU Lombok Barat (Lobar) melakukan pemeriksaan tahap awal terhadap kelengkapan persyaratan lima pasangan bakal calon (balon) bupati dan wakil bupati yang mendaftar ke KPU setempat. Namun pada rentan waktu itu hanya beberapa figure saja yang melengkapi kekurangannya. Padahal berdasarkan pemeriksaan awal KPU, hampir semua bakal calon kurang syarat, terutama belum menyerahkan ijazahnya. “Sekitar seminggu kami lakukan pemeriksaan atau verifikasi tahap awal, tapi hanya sebagian calon yang lengkapi dan itupun masih perlu dilengkapi yang kurangkurang,” ungkap Ketua KPU Lobar, Suhaimi Syamsuri, Rabu (3/7). Menurutnya, KPU melakukan verifikasi dua tahap. Tahap pertama mulai tanggal 26 Juni hingga tanggal 2 Juli. Setelah selesai verifikasi lalu diumumkan hasilnya mulai tanggal 3 Juli sampai 9 Juli. Selama tahap pemberitahuan ini, semua bakal calon memperbaiki dan melengkapi kekurangannya. Selanjutnya, mulai tanggal 10 Juli sampai 16 Juli dilakukan verifikasi

(Suara NTB/dok)

Suhaimi Syamsuri

tahap kedua. Selain banyak calon yang belum melengkapi syarat, KPU juga menemukan ada sejumlah pasangan memiliki partai ganda seperti PIS dan Partai Pemuda. Terkait partai ganda ini, sejumlah bakal calon yang tak disebutkan namanya belum mengklarikasi masalah ini. Paling lambat semua perbaikan selesai setelah verifikasi dan masa perbaikan sekitar 16 Juli mendatang. “Setelah ini tidak bisa kami terima lagi perbaikan,” tegasnya. (her)

13 Anggota Tak Di-PAW

Pimpinan DPRD Surati Pimpinan Parpol Selong (Suara NTB) Sebanyak 13 anggota DPRD Lombok Timur (Lotim) yang pindah partai dan mencalonkan diri lagi pada Pemilihan Legislatif (Pileg) 2014 mendatang hingga saat ini tidak kunjung dilakukan Pergantian Antarwaktu (PAW). Seharusnya, 13 anggota tersebut harus di-PAW. Terkait hal ini, pimpinan DPRD Lotim menyurati pimpinan partai politik (parpol). Demikian ditegaskan Wakil Ketua DPRD Lotim, Daeng Paelori, SE kepada wartawan Rabu (3/7) Jika tidak segera dilakukan, tegasnya, pimpinan Dewan berhak meresmikan PAW meski tanpa usulan dari pimpinan parpol. “Jika dalam 14 hari tidak ada usulan setelah surat kita layangkan, kita pimpinan Dewan berhak meresmikan PAW anggota pindah partai dan mau nyalon lagi 2014 itu,” tegas Daeng. Proses PAW siap akan diajukan dewan ke Gubernur NTB melalui Bupati Lotim.

Daeng menyebut ada 8 parpol yang disurati, yakni, Partai Demokrat (PD), Partai Bulan Bintang (PBB), Partai Bintang Reformasi (PBR), Partai Pemuda Indonesia (PPI), Partai Demokrasi Kebangsaan (PDK), Partai Karya Peduli Bangsa (PKPB), Partai Patriot Pancasila, Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Dari 8 parpol tersebut terbanyak di PAW dari PBR. “Semua rata-rata satu, cuma dari PBR ini ada 6 orang,” ucapnya. Mengacu pada Surat Edaran Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Nomor 161/3244/SJ tentang PAW anggota DPRD, karena menjadi anggota partai lain mencalonkan diri dan atau mengundurkan diri tertanggal 24 Juni 2013 lalu, ditegaskan pimpinan parpol tidak berhak menolak mengusulkan PAW. Usulan PAW wajib dilakukan pimpinan parpol meskipun parpol tersebut sudah tidak menjadi peserta Pemilu 2014 mendatang. (rus)


TELEPON: Iklan/Redaksi/Sirkulasi (0370) 639543 Facsimile: (0370) 628257

Kamis, 4 Juli 2013

PRESEAN SEJAGAD LOMBOK 2013

Bersama Teh Pucuk Harum Menyambut HUT KLU Ke 5 Dalam rangka menyambut HUT Kabupaten Lombok Utara ke - 5, Dinas Perhubungan Kabupaten Lombok Utara dan Teh Pucuk Harum menggelar event Presean Sejagad Lombok 2013. Gelaran ini sangat meriah digelar di Areal Parkir Bangsal Pemenang, event ini mampu

menyedot atensi masyarakat dan para wisatawan yang berlibur ke Lombok. “ Event budaya seperti inilah yang kami harapkan sering digelar di Lombok, kami sangat bersyukur dapat kesempatan menyaksikan secara langsung budaya Presean Lombok yang selama ini hanya kami ketahui melalui internet.” Ujar Bapak Gunawan asal Surabaya yang kebetulan berlibur ke Gili Terawangan merasa bersyukur dapat menyaksikan event ini bersama keluarganya. Tak hanya itu, Angga asal Kota Matarampun menambahkan “ Kami sangat senang Teh Pucuk Harum dapat mendukung budaya Lombok seperti Presean ini, selain dapat menghibur wisatawan juga turut melestarikan budaya warisan nenek moyang.” Pihak penyelenggara yang diwakili oleh Bapak Brata menyampaikan ucapan terima kasih kepada Teh Pucuk Harum dan DECK Ppoduction atas partispasi dan dukungannya dalam evenmt ini dan berharap kedepannya dapat mendukung kembali program KAbupaten Lombok Utara seperti Gili Fiesta yang menurut rencana akan digelar pada bulan September 2013 nanti.

Bawa terus kesegaran Teh Pucuk Harum kemana pun anda pergi

Teh Pucuk Harum, Rasa Teh Terbaik ada di pucuknya...

KPK Tak Tertarik Campuri Konflik ICW-DPR Jakarta (Suara NTB) Komisi Pemberantasan Korupsi enggan menanggapi rilis Indonesia Corruption Watch (ICW) yang memuat daftar 36 politisi yang tidak berpihak pada pemberantasan korupsi. “Kami tidak ingin masuk ke sana karena masalah itu merupakan perdebatan antara ICW dengan teman-teman di DPR. Biar mereka yang menyelesaikan sendiri,” kata Ketua KPK Abraham Samad di Jakarta, Rabu. Dia menegaskan KPK ingin berkonsentrasi memberantas korupsi. ”Kami lebih fokus untuk menangani kasus yang sedang kami dalami. Intinya, KPK tidak mau keluar terlalu jauh sehingga kasus-kasus

yang sedang kami tangani menjadi terbengkalai tak tersentuh,” katanya. Beberapa nama yang dirilis ICW memang sempat diperiksa KPK, namun Abraham menegaskan tidak semua yang dipanggil tersangka. “Terdapat anggapan bahwa setiap orang yang dipanggil KPK merupakan tersangka. Tapi faktanya belum tentu karena beberapa dari mereka hanya menjadi saksi,” katanya. Sebelumnya, Pengacara se-

nior dan aktivis Hak Asasi Manusia Adnan Buyung Nasution mengimbau masyarakat untuk tidak memilih 36 calon anggota legislatif (caleg) yang tidak berkomitmen emberantas korupsi lansiran ICW. “Orang-orang yang seperti itu memang jangan terpilih lagi. Juga mereka yang memiliki track record (rekam jejak) tidak propemberantasan korupsi jangan dipilih lagi,” kata Adnan di Jakarta, Minggu. ICW merilis 36 nama caleg

DPR dari sembilan parpol peserta Pemilu 2014 yang dinilai tidak berkomitmen memberantas korupsi di Indonesia. Adnan mengapresiasi langkah ICW yang berani mengumumkan nama-nama yang diragukan memiliki sikap antikorupsi karena terlibat kasus korupsi dan tidak mendukung penegakan antikorupsi. “Kita harus bela ICW. Dengan cara begitu, itu merupakan bentuk pengawasan. Jangan sampai (anggota dewan) sekarang berpikir otoriter dan menyengsarakan rakyat dengan membuat UU yang malah menjerat rakyat,” tegasnya. Rangkuman nama caleg ICW itu adalah instrumen yang

Biar mereka yang menyelesaikan sendiri Abraham Samad dapat digunakan masyarakat untuk menyaring sebelum menjatuhkan pilihannya pada hari pemungutan suara 9 April tahun depan. Adnan mengaku siap pasang badan jika namanama caleg itu memasalahkan dan menggugat ICW ke pengadilan atas tuduhan pencemaran nama baik. “Kalau mereka tersinggung, silakan menuntut. Saya akan

bantu siapapun LSM yang dituntut atas rilis ini,” tegasnya. Dari 36 nama caleg pada daftar calon sementara (DCS) yang dirilis ICW, Partai Demokrat menyumbang sepuluh caleg), Partai Golkar sembilan caleg, PDI Perjuangan lima caleg, PKS empat caleg, Gerindra tiga caleg, PPP dua caleg, Hanura, PKB dan PBB masingmasing 1 caleg. (ant/bali post)

(ant/bali post)

Abraham Samad

Korban Gempa Aceh Butuh Tenda Banda Aceh (Suara NTB) Korban gempa di Kabupaten Bener Meriah, Provinsi Aceh, sangat membutuhkan tenda untuk tempat tinggal sementara karena rumah mereka rusak berat dan tidak bisa ditempati lagi. Para korban gempa itu sekarang terpaksa tidur tempat terbuka dengan peralatan seadanya, kata koordinator relawan Sentra Komunikasi (Senkom) Mitra Polri, Suroto, saat dihubungi dari Banda Aceh, Selasa. “Untuk menjaga kesehatan warga, maka pemerintah perlu menyuplai tenda dalam jumlah besar untuk tempat tinggal dan tidur sementara, apalagi di daerah ini berhawa dingin, khususnya malam hari. Kalau alam terbuka kasihan, terutama anakanak dan orang tua,” katanya. Ia menyatakan, anggota Senkom yang berjumlah 40 orang dibantu aparat desa terus mendata rumah warga yang rusak akibat gempa berkekuatan 6,2 skala richter Selasa (2/7) pukul 14.37 WIB. Suroto menyatakan sejak tadi malam korban gempa tidur di depan rumah mereka dengan

tenda atau atap seadanya. Dari hasil pendataan sementara,katanya,jumlahrumahwargadi Bener Meriah yang rusak mencapai 694 unit yang tersebar di Kecamatan Timang Gajah dan Kecamatan Weih Pesam. “Kami terus melakukan pendataan karena masih banyak rumah yang rusak. Dan data ini akan kami serahkan kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah Bener Meriah,” katanya. Sebelumnya, dari hasil pendataan sementara, Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho melalui pesan elektornik di Jakarta, Selasa malam, mengatakan puluhan rumah mengalami rusak berat. Warga setempat harus dievakuasi ke lima titik lokasi pengungsian yakni Kampung Kolemparacanis, Kampung Kecal, Kampung Lampahan, Kampung Bandar Lampahan, dan Kampung Surajadi, kata Sutopo. “Kebutuhan mendesak untuk para warga di lokasi kejadian maupun pengungsian adalah alat berat, bahan ma-

kanan pokok, pakaian, peralatan dapur dan makanan,” ujarnya. Menurut Sutopo, posko tanggap darurat telah didirikan serta telah dilakukan layanan pengobatan oleh PMIdanDinasKesehatan.SementaraituBadanPenanggulanganBencana Aceh (BPBA) untuk Aceh Tengah melaporkan satu korban meninggaldunia140orangluka-luka,300 unit rumah rusak, satu ruas jalan terputus di Km 92 Takengon, Kampung Muliye, Kecamatan Kebayakan,AcehTengah. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bener Meriah bersama TNI, Kepolisian,

Satpol PP, dan Palang Merah Indonesia masih mencari korban yang terjebak di reruntuhan dan melakukan u p a y a penyelamatan lainnya. (ant/ bali post)

(ant/bali post)

KORBAN GEMPA - Seorang warga bersama anaknya menyaksikan gedung sekolah yang rusak berat akibat gempa bumi di Desa Blang Mancong, Ketol, Aceh Tengah, Rabu(3/7).


Snt04072013