Issuu on Google+


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ..................................................................................................................................... i DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................................... iv DAFTAR TABEL ............................................................................................................................ v PENDAHULUAN ............................................................................................................................ 1 1. LATAR BELAKANG ........................................................................................................................... 1 2. TUJUAN ................................................................................................................................................ 3 3. SASARAN ............................................................................................................................................. 4 4. KEDUDUKAN DOKUMEN ................................................................................................................ 4 5. LANDASAN HUKUM ......................................................................................................................... 4 6. RUANG LINGKUP............................................................................................................................... 6 7. PENGERTIAN...................................................................................................................................... 7 GAMBARAN UMUM KEBENCANAAN .................................................................................... 11 1. GAMBARAN UMUM WILAYAH ................................................................................................... 11 a. Geografi .................................................................................................................................... 11 b. Iklim........................................................................................................................................... 12 c. Fisiografi dan Geomorfologi ............................................................................................... 13 d. Demografi ................................................................................................................................ 14 2. SEJARAH KEJADIAN BENCANA ................................................................................................. 15 a. Sejarah Bencana Indonesia................................................................................................. 15 b. Sejarah Bencana Di Propinsi DKI Jakarta ....................................................................... 18 3. ANALISIS KECENDERUNGAN ..................................................................................................... 21 KAJIAN RISIKO BENCANA ....................................................................................................... 24 1. METODOLOGI.................................................................................................................................. 25 a. Prasyarat Umum .................................................................................................................... 26 b. Metode Umum ........................................................................................................................ 26 c. Korelasi Penyusunan Peta dan Dokumen Kajian ......................................................... 28 2. TINGKAT ANCAMAN ..................................................................................................................... 29 a. Banjir ......................................................................................................................................... 31 b. Kegagalan Teknologi ............................................................................................................ 32 c. Cuaca Ekstrim ......................................................................................................................... 32 d. Gelombang Ekstrim & Abrasi ............................................................................................. 33 e. Tanah Longsor ........................................................................................................................ 33 f. Epidemi dan Wabah Penyakit............................................................................................ 34 g. Konflik Sosial .......................................................................................................................... 34 i


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

3.

4.

5.

6.

h. Gempa Bumi ............................................................................................................................ 35 i. Tsunami .................................................................................................................................... 35 KERENTANAN................................................................................................................................. 36 a. Banjir ......................................................................................................................................... 37 b. Kegagalan Teknologi ............................................................................................................ 37 c. Cuaca Ekstrim ......................................................................................................................... 38 d. Gelombang Ekstrim dan Abrasi ........................................................................................ 38 e. Tanah Longsor ........................................................................................................................ 38 f. Epidemi dan Wabah Penyakit............................................................................................ 39 g. Konflik Sosial .......................................................................................................................... 39 h. Gempa Bumi ............................................................................................................................ 39 i. Tsunami .................................................................................................................................... 39 KAPASITAS....................................................................................................................................... 40 a. Prioritas dan Indikator Penghitungan Tingkat Kapasitas Daerah .......................... 41 b. Indeks Ketahanan Propinsi DKI Jakarta ......................................................................... 44 c. Analisis Indeks Ketahanan Propinsi DKI Jakarta. ........................................................ 45 d. Kebijakan Prioritas Penanggulangan Bencana ............................................................. 48 RISIKO BENCANA ........................................................................................................................... 48 a. Peta Risiko Bencana Di Propinsi DKI Jakarta ................................................................ 50 b. Peta Multi Risiko Bencana .................................................................................................. 55 BENCANA PRIORITAS................................................................................................................... 55

KEBIJAKAN PENANGGULANGAN BENCANA ....................................................................... 58 1. VISI DAN MISI ................................................................................................................................. 58 2. KEBIJAKAN PENANGGULANGAN BENCANA ......................................................................... 59 a. Regulasi .................................................................................................................................... 60 b. Kelembagaan .......................................................................................................................... 61 3. STRATEGI DAN SASARAN ........................................................................................................... 62 a. Penguatan Regulasi dan Kapasitas Kelembagaan ....................................................... 63 b. Perencanaan Penanggulangan Bencana Terpadu ....................................................... 64 c. Penelitian, Pendidikan dan Pelatihan.............................................................................. 65 d. Peningkatan Kapasitas dan Partisipasi Masyarakat ................................................... 65 e. Perlindungan Masyarakat dari Bencana ........................................................................ 66 f. Penanganan Bencana ........................................................................................................... 67 4. KAIDAH PELAKSANAAN .............................................................................................................. 67 a. Keterlibatan............................................................................................................................. 67 b. Lingkup Daerah ...................................................................................................................... 77 c. Advokasi ................................................................................................................................... 79 FOKUS, PROGRAM DAN KEGIATAN PENANGGULANGAN BENCANA............................ 81 1. FOKUS, PROGRAM DAN KEGIATAN PENANGGULANGAN BENCANA............................ 82 a. Penguataan Regulasi dan Kapasitas Kelembagaan ..................................................... 82 b. Perencanaan Penanggulangan Bencana Terpadu ....................................................... 82 ii


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

2. 3.

c. Penelitian, Pendidikan dan Pelatihan.............................................................................. 83 d. Peningkatan Kapasitas dan Partisipasi Masyarakat ................................................... 83 e. Perlindungan Masyarakat dari Bencana dan Penanganan Bencana ...................... 84 PAGU INDIKATIF ............................................................................................................................ 94 ANGGARAN PENANGGULANGAN BENCANA ......................................................................... 94

PELAPORAN, MONITORING DAN EVALUASI ...................................................................... 96 1. MONITORING DAN EVALUASI ................................................................................................... 96 2. PELAPORAN..................................................................................................................................... 98 PENUTUP .................................................................................................................................... 99

iii


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Gambar 2. Gambar 3. Gambar 4. Gambar 5. Gambar 6. Gambar 7. Gambar 8. Gambar 9. Gambar 10. Gambar 11. Gambar 12. Gambar 13. Gambar 14. Gambar 15. Gambar 16. Gambar 17. Gambar 18. Gambar 19. Gambar 20. Gambar 21. Gambar 22. Gambar 25. Gambar 24.

Peta Administratif Propinsi DKI Jakarta ..................................................................11 13 Aliran Sungai yang Mengaliri DKI Jakarta .........................................................12 Persentase jumlah kejadian bencana di indonesia ...............................................18 Grafik Kecenderungan Kejadian Bencana Propinsi DKI Jakarta .......................22 Frekuensi kejadian bencana di Propinsi DKI Jakarta...........................................23 Metode Pengkajian Risiko Bencana...........................................................................26 Pemetaan Risiko Bencana ............................................................................................27 Metode Penyusunan Dokumen Kajian Risiko Bencana .......................................28 Metode Umum Pengkajian Risiko Bencana Indonesia ........................................29 Matriks Penentuan Tingkat Ancaman Multi Bencana di Propinsi DKI Jakarta ................................................................................................................................30 Matriks Penentuan Tingkat Kerugian Multi Bencana di Propinsi DKI Jakarta ................................................................................................................................37 Matriks Penentuan Tingkat Kapasitas Multi Bencana di Propinsi DKI Jakarta ................................................................................................................................40 Matriks Penentuan Tingkat Risiko Multi Bencana di Propinsi DKI Jakarta ................................................................................................................................49 Peta Risiko Bencana Banjir Propinsi DKI Jakarta..................................................50 Peta Risiko Gelombang Ekstrim dan Abrasi Propinsi DKI Jakarta ...................51 Peta Risiko Epidemi dan Wabah Penyakit Propinsi DKI Jakarta ......................51 Peta Risiko Bencana Tsunami Propinsi DKI Jakarta ............................................52 Peta Risiko Bencana Cuaca Ekstrim Propinsi DKI Jakarta .................................52 Peta Risiko Bencana Konflik Sosial Propinsi DKI Jakarta ...................................53 Peta Risiko Bencana Tanah Longsor DKI Jakarta ..................................................53 Peta Risiko Bencana Gempa bumi Propinsi DKI Jakarta .....................................54 Peta Risiko Bencana Kegagalan Teknologi Propinsi DKI Jakarta .....................54 Peta Multi Risiko Bencana Propinsi DKI Jakarta ...................................................55 Bencana Prioritas Propinsi DKI Jakarta ...................................................................56

iv


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Tabel 2. Tabel 3. Tabel 4.

Jumlah kejadian bencana di Indonesia tahun 1815 - 2011 .....................................17 Potensi Bencana Propinsi DKI Jakarta ...........................................................................18 Catatan Data Bencana di Propinsi DKI Jakarta ...........................................................19 Hasil Kajian Tingkat Ketahanan Propinsi DKI Jakarta berdasarkan hasil survey indikator HFA ................................................................................................44 Tabel 5. Tingkat risiko bencana Propinsi DKI Jakarta...............................................................49 Tabel 6. Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta .............................78 Tabel 7. Advokasi Kebijakan Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta ..................80 Tabel 8. Fokus, Program dan Kegiatan Penguatan Regulasi dan Kapasitas Kelembagaan .........................................................................................................................82 Tabel 9. Fokus, Program dan Kegiatan Perencanaan Penanggulangan Bencana Terpadu ...................................................................................................................................83 Tabel 10. Fokus, Program dan Kegiatan Penelitian, Pendidikan dan Pelatihan ..................83 Tabel 11. Fokus, Program dan Kegiatan Peningkatan Kapasitas dan Partisipasi Masyarakat .............................................................................................................................84 Tabel 15. Fokus, Program dan Kegiatan Perlindungan Masyarakat dari Bencana dan Penanganan Bencana ................................................................................84 Tabel 16. Rekapitulasi Anggaran Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana 2012-2016 ..............................................................................................................................95 Tabel 17. Format Monitoring dan Evaluasi .....................................................................................98

v


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

BAB 1

PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG Provinsi DKI Jakarta merupakan Ibu Kota Republik Indonesia, memiliki permasalahan kebencanaan yang komplek. Dengan luas 661,52 km2,

40% atau 24.000 hektar

merupakan dataran rendah dengan ketinggian rata-rata di bawah permukaan air laut. DKI Jakarta juga merupakan pertemuan sungai dari bagian Selatan dengan kemiringan dan curah hujan tinggi. Terdapat 13 sungai yang melewati dan bermuara ke Teluk Jakarta. Secara alamiah, kondisi ini memposisikan wilayah DKI Jakarta memiliki kerawanan yang tinggi terhadap banjir.

Beberapa wilayah DKI Jakarta, pada musim penghujan menjadi wilayah banjir. Dari catatan sejarah kejadian banjir, banjir besar pernah terjadi pada tahun 1621, 1654 dan 1918. Banjir besar juga terjadi pada tahun 1976, 1996, 2002 dan terakhir tahun 2007. Banjir tahun 1996 menggenangi hampir seluruh penjuru kota. Kejadian ini menjadi tragedi nasional dan mendapat perhatian dunia. Sedangkan banjir tahun 2007 dengan cakupan wilayah genangan lebih luas. Berulangnya kejadian banjir per lima tahun menyebabkan banyak kalangan mempercayai sebagai siklus lima tahunan. Kerusakan dan kerugian terhadap aset terkena banjir yang melanda DKI Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (JABODETABEK) tahun 2007, baik milik pemerintah, aset dunia usaha dan aset masyarakat diperkirakan senilai Rp. 5,16 trilyun1

Selain banjir, DKI Jakarta juga memiliki ancaman yang berpotensi bencana seperti cuaca ekstrim, gelombang pasang/banjir rob, abrasi, gempa bumi maupun ancaman bencana non alam dan sosial seperti konflik sosial, teroris, kegagalan teknologi, epidemi penyakit dan kebakaran gedung dan pemukiman.

1

BAPPENAS, PERKIRAAN KERUSAKAN DAN KERUGIAN PASKA BENCANA BANJIR AWAL FEBRUARI 2007 DI WILAYAH JABODETABEK, 2007, HAL. VII

1


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Risiko bencana di DKI Jakarta tidak hanya dipengaruhi oleh ancaman bencana, tetapi juga karena kerentanan dan kapasitas dalam menghadapi ancaman yang ada. Curah hujan tinggi dalam waktu yang pendek meningkatkan tingkat bahaya banjir akibat topografi wilayah, daya dukung lingkungan yang semakin menurun maupun kerentanan dan kapasitas warga dalam menghadapi ancaman bencana. Penurunan permukaan tanah yang diakibatkan oleh eksploitasi air yang berlebihan dan pembangunan infrastruktur semakin meningkatkan ancaman banjir dan meningkatkan kerentanan wilayah maupun komunitas DKI Jakarta.

Dampak perubahan iklim yang saat ini ada, secara signifikan mempengaruhi tingkat risiko.

Karena

selain

mempengaruhi

variabel

ancaman

bencana,khususnya

hidrometeorologis dan biologis, juga mempengaruhi kerentanan dan kapasitas yang ada. Hasil kajian Economy and Environment Program For Southeast Asia (EEPSEA) menyebutkan bahwa DKI Jakarta merupakan daerah yang paling rentan terhadap perubahan iklim. Dari 530 kota di 7 negara; Indonesia, Thailand, Kamboja, Laos, Vietnam, Malaysia dan Filipina, Indonesia merupakan Negara paling rentan terhadap dampak perubahan iklim. Kondisi ini perlu disikapi secara sinergis dalam pemanfaatan ruang, lingkungan yang menempatkan pengurangan risiko bencana sebagai landasan berpikir. Kompleksnya penanggulangan bencana di DKI Jakarta sebaga Ibu kota Negara Republik Indonesia, megapolitan maupun pusat pertumbuhan dan pembangunan, membutuhkan sebuah perencanaan yang sifatnya terpadu, terkoordinasi dan menyeluruh. Rencana ini diharapkan menjadi pedoman bagi Provinsi DKI Jakarta dalam 5 (lima) tahun mendatang, baik bagi pemerintah, pemerintah daerah, dunia usaha swasta maupun masyarakat dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana. Dimulai dari pengenalan dan pengkajian ancaman bencana, pemahaman tentang kerentanan masyarakat, analisis kemungkinan dampak bencana, pilihan tindakan pengurangan risiko bencana, penentuan mekanisme kesiapan dan penanggulangan, dampak bencana; dan alokasi tugas, kewenangan, dan sumber daya yang tersedia2 Ditingkat masyarakat di DKI Jakarta juga sudah banyak terbentuk kelompok-kelompok siaga bencana. Peran aktif masyarakat dari semua pemangku kepentingan baik akademisi, LSM, dinas�dinas kabupaten/kota, perusahan swasta, media massa dan tokoh masyarakat, penting dilibatkan dalam penyusunan rencana agar lebih sistematis. 2

Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana

2


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Untuk itu dibentuk tim yang memiliki kompetensi dibidang kebencanaan yang memandu, mengarahkan, dan mengkordinasikan keseluruhan proses dalam penyusunan Rencana Penanggulangan Bencana (RPB).

Rencana Penanggulangan Bencana yang selanjutnya disebut RPB Provinsi, merupakan wujud dari upaya pemerintah terkait untuk merumuskan program-program kegiatan dan fokus prioritas penanggulangan bencana. Penyusunan RPB Provinsi merupakan pelaksanaan dari Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana. RPB Provinsi adalah sebuah dokumen resmi yang memuat data dan informasi tentang risiko bencana yang ada di Provinsi DKI Jakarta dalam kurun waktu 2012-2017 melalui program-program kegiatan. RPB Provinsi layaknya proposal dari pemerintah daerah memuat upaya-upaya pengurangan risiko bencana yang efektif, penanganan kondisi tanggap darurat yang efisien dan upaya pemulihan yang tepat sasaran. Program-program kegiatan dalam RPB Provinsi disusun berdasarkan visi misi penanggulangan bencana dan rencana tindakan yang harus diambil sesuai dengan manajemen risiko. Dalam pelaksanaannya perlu dipadukan dalam perencanaan pembangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 huruf d Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007. Sebagai bagian dari perencanaan, RPB Provinsi perlu selaras dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Provinsi

2. TUJUAN RPB Propinsi DKI Jakarta disusun dengan tujuan: 1. Menjadi bagian dari Rencana Induk Pembangunan Daerah secara terpadu dan terkoordinasi, dengan melibatkan seluruh pemangku kepentingan yang ada, sehingga dapat menjadi landasan untuk upaya penanggulangan bencana di Propinsi DKI Jakarta. 2. Meningkatkan kinerja antar lembaga dan instansi penanggulangan bencana di Propinsi DKI Jakarta menuju profesionalisme dengan pencapaian yang terukur dan terarah. 3. Membangun dasar yang kuat untuk kemitraan penyelenggaraan penanggulangan bencana. 4. Melindungi masyarakat di wilayah Propinsi DKI Jakarta dari ancaman bencana

3


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

3. SASARAN Sasaran dari RPB Propinsi DKI Jakarta adalah sebagai pedoman bagi pemerintah, baik Propinsi maupun pemerintah kabupaten/kota (setiap Satuan Kerja Perangkat Daerah dan Unit

Pelaksana

Teknis),

swasta

dan

pemangku

kepentingan

lainnya

dalam

penyelenggaraan penanggulangan bencana di Propinsi DKI Jakarta.

4. KEDUDUKAN DOKUMEN RPB Provinsi DKI Jakarta ini merupakan bagian yang tak terpisahkan dari beberapa rencana nasional maupun provinsi, kecuali rencana-rencana Kabupaten/Kota karena Provinsi DKI Jakarta Kabupaten/Kotanya hanya bersifat administrasi bukan otonom.

Adapun rencana-rencana yang tak terpisahkan tersebut adalah: a. Rencana Pembangungan Jangka Panjang Nasional; b. Rencana Pembangungan Jangka Panjang Provinsi; c. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional; d. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi; e. Rencana Penanggulangan Bencana Nasional; f.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional;

g. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Provinsi; h. Rencana Strategis Sektoral baik Kementerian, Lembaga dan SKPD Provinsi; i.

Rencana Aksi PRB baik Rencana Aksi Nasional (RAN PRB) dan Rencana Aksi Daerah (RAD PRB Provinsi);

j.

Rencana Kerja Pemerintah Nasional (RKP Nasional) dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD);

k. Rencana Kerja Kementerian/Lembaga (Renja K/L) dan Rencana Kerja SKPD Provinsi (Renja SKPD).

5. LANDASAN HUKUM a. Rencana Penanggulangan Bencana Provinsi DKI Jakarta Tahun 2012–2017 dibuat berdasarkan landasan hukum yang berlaku di Indonesia dan Provinsi DKI Jakarta. Landasan‐landasan hukum tersebut adalah : b. Undang‐Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Sumber Daya Alam; c. Undang‐Undang Nomor 41 Tahun 1999, tentang Kehutanan; d. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286); 4


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

e. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355); f.

Undang‐Undang Nomor 7 Tahun 2004, tentang Sumber‐daya Air;

g. Undang‐Undang Nomor 25 Tahun 2004, tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN); h. Undang‐Undang Nomor 32 Tahun 2004, tentang Pemerintah Daerah; i.

Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2015 ( Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 33, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4700);

j.

Undang‐Undang Nomor 24 Tahun 2007, tentang Penanggulangan Bencana;

k. Undang‐Undang Nomor 26 Tahun 2007, tentang Penataan Ruang; l.

Undang‐Undang Nomor 27 Tahun 2007, tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau‐Pulau Kecil;

m. Undang‐Undang Nomor 32 Tahun 2009, tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup; n. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 1988 tentang koordinasi Kegiatan Instansi Vertikal di Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1988 Nomor 10, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3733); o. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578); p. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi

Pelaksanaan Rencana Pembangunan (Lembaran Negara Republik

Indonesia Tahun 2006 Nomor 96, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4663); q. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006

tentang Tata Cara Penyusunan

Rencana Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 97, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4664); r.

Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007, tentang Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota;

s. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817); t.

Peraturan

Pemerintah

Nomor

21

Tahun

2008,

tentang

Penyelenggaraan

Penanggulangan Bencana. 5


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

u. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2008, tentang Pendanaan dan Pengelolaan Bantuan Bencana Penanggulangan Bencana. v. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2008, tentang Peran Serta Lembaga Internasional dan Lembaga Asing Non�Pemerintah dalam penanggulangan bencana; w. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833); x. Peraturan Presiden Nomor 8 Tahun 2008 tentang Badan Nasional Penanggulangan Bencana; y. Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2010-2014; z. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011 tentang Perubahan Keduan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006; aa. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; bb. Peraturan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Nomor 4 Tahun 2008 tentang Pedoman Penyusunan RPB; cc. Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta Nomor 8 Tahun 2008, tentang Pencegahan dan Penanggulangan Bahaya Kebakaran. dd. Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta Nomor 9 Tahun 2011 tentang BPBD Provinsi DKI Jakarta. ee. Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta Nomor 1 Tahun 2012, tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi DKI Jakarta 2030;

6. RUANG LINGKUP RPB Propinsi DKI Jakarta

memuat panduan penyelenggaraan penanggulangan

bencana yang disusun berdasarkan kajian risiko bencana serta kondisi terkini penyelenggaraan penanggulangan bencana di DKI Jakarta. Panduan dijabarkan dalam visi, misi,

kebijakan program dan berbagai kegiatan serta alokasi anggaran yang

menjadi mandat Pemerintah DKI Jakarta dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana selama lima tahun ke depan. RPB ini ditujukan pada pra bencana, pada saat bencana dan pasca bencana. Selain itu dokumen ini juga menjabarkan meknisme yang mampu menjamin penerapan pemantauan dan evaluasi dari perencanaan. 6


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

7. PENGERTIAN Untuk memahami RPB Propinsi DKI Jakarta ini, maka disajikan pengertian-pengertian kata dan kelompok kata sebagai berikut:

1. Badan Penanggulangan Bencana Daerah, yang selanjutnya disingkat BPBD, adalah Satuan Kerja Perangkat Daerah Pemerintah Daerah

yang melakukan yang

melakukan penyelenggaraan penanggulangan bencana di Daerah. 2. Bahaya (hazard) adalah situasi, kondisi atau karakteristik biologis, klimatologis, geografis, geologis, sosial, ekonomi, politik, budaya dan teknologi suatu masyarakat di suatu wilayah untuk jangka waktu tertentu yang berpotensi menimbulkan korban dan kerusakan. 3. Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau nonalam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis. 4. Data dan Informasi Bencana Indonesia selanjutnya disebut DIBI adalah sebuah aplikasi analisis tools yang digunakan untuk menyimpan data bencana serta mengelola data spasial maupun data nonspasial baik bencana skala kecil maupun bencana dalam skala besar.terdapat banyak faktor yang dapat meningkatkan terjadinya resiko bencana 5. Forum Pengurangan Risiko Bencana adalah wadah yang menyatukan organisasi pemangku

kepentingan,

yang

bergerak

dalam

mendukung

upaya-upaya

pengurangan risiko bencana (PRB) 6. Kajian Risiko Bencana adalah mekanisme terpadu untuk memberikan gambaran menyeluruh terhadap risiko bencana suatu daerah dengan menganalisis tingkat ancaman, tingkat kerugian, dan kapasitas daerah dalam bentuk tertulis dan peta. 7. Kapasitas (capacity) adalah penguasaan sumber-daya, cara dan ketahanan yang dimiliki

pemerintah

dan

masyarakat

yang

memungkinkan

mereka

untuk

mempersiapkan diri, mencegah, menjinakkan, menanggulangi, mempertahankan diri serta dengan cepat memulihkan diri dari akibat bencana. 8. Kerangka Aksi Hyogo/Hyogo Frameworks for Actions untuk selanjutnya disebut HFA adalah rencana 10 tahun untuk menjelaskan, menggambarkan dan detail pekerjaan yang diperlukan dari semua sektor dan aktor yang berbeda untuk mengurangi kerugian bencana.

7


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

9. Kerentanan (vulnerability) adalah tingkat kekurangan kemampuan suatu masyarakat untuk mencegah, menjinakkan, mencapai kesiapan, dan menanggapi dampak bahaya tertentu. Kerentanan berupa kerentanan sosial budaya, fisik, ekonomi dan lingkungan, yang dapat ditimbulkan oleh beragam penyebab. 10. Kesiapsiagaan (preparedness) adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk mengantisipasi bencana melalui pengorganisasian serta melalui langkah yang tepat guna dan berdaya guna. 11. Korban bencana adalah orang atau kelompok orang yang menderita atau meninggal dunia akibat bencana. 12. Mitigasi (mitigation) adalah upaya yang dilakukan untuk mengurangi risiko bencana dengan menurunkan kerentanan dan/atau meningkatkan kemampuan menghadapi ancaman bencana. 13. Mitigasi fisik (structure mitigation) adalah upaya dilakukan untuk mengurangi risiko bencana dengan menurunkan kerentanan dan/atau meningkatkan kemampuan menghadapi ancaman bencana dengan membangun infrastruktur. 14. Mitigasi non-fisik (non structure mitigation) adalah upaya yang dilakukan untuk mengurangi risiko bencana dengan menurunkan kerentanan dan/ atau meningkatkan kemampuan menghadapi ancaman bencana dengan meningkatkan kapasitas pemerintah dan masyarakat dalam menghadapi bencana. 15. Non proletisi adalah bahwa dilarang menyebarkan agama atau keyakinan pada saat keadaan darurat bencana, terutama melalui pemberian bantuan dan pelayanan darurat bencana 16. Pemulihan (recovery) adalah upaya mengembalikan kondisi masyarakat, lingkungan hidup dan pelayanan publik yang terkena bencana melalui rehabilitasi. 17. Penanggulangan bencana (disaster management) adalah upaya yang meliputi: penetapan kebijakan pembangunan yang berisiko timbulnya bencana; pencegahan bencana, mitigasi bencana, kesiap-siagaan, tanggap darurat, rehabilitasi dan rekonstruksi. 18. Pencegahan (prevention) adalah upaya yang dilakukan untuk mencegah terjadinya sebagian atau seluruh bencana. 19. Pengungsi adalah orang atau sekelompok orang yang terpaksa atau dipaksa keluar dari tempat tinggalnya untuk jangka waktu yang belum pasti sebagai akibat dampak buruk bencana. 20. Pengurangan risiko bencana (disaster risk reduction) adalah segala tindakan yang dilakukan untuk mengurangi kerentanan dan meningkatkan kapasitas terhadap jenis bahaya tertentu atau mengurangi potensi jenis bahaya tertentu. 8


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

21. Penyelenggaraan penanggulangan bencana adalah serangkaian upaya pelaksanaan penanggulangan bencana mulai dari tahapan sebelum bencana, saat bencana hingga tahapan sesudah bencana yang dilakukan secara terencana, terpadu, terkoordinasi dan menyeluruh. 22. Peringatan dini (early warning) adalah upaya pemberian peringatan sesegera mungkin kepada masyarakat tentang kemungkinan terjadinya bencana pada suatu tempat oleh lembaga yang berwenang. 23. Prosedur Operasi Standar adalah serangkaian upaya terstruktur yang disepakati secara bersama tentang siapa berbuat apa, kapan, dimana, dan bagaimana cara penanganan bencana. 24. Pusdalops Penanggulangan Bencana adalah Unsur Pelaksana Operasional pada Pemerintah Pusat dan Daerah, yang bertugas memfasilitasi pengendalian operasi serta menyelenggarakan sistem informasi dan komunikasi PB 25. Rehabilitasi (rehabilitation) adalah perbaikan dan pemulihan semua aspek pelayanan publik atau masyarakat sampai tingkat yang memadai pada wilayah pascabencana dengan sasaran utama untuk normalisasi atau berjalannya secara wajar semua aspek pemerintahan dan kehidupan masyarakat pada wilayah pascabencana. 26. Rekonstruksi (reconstruction) adalah pembangunan kembali semua prasarana dan sarana, kelembagaan pada wilayah pascabencana, baik pada tingkat pemerintahan maupun masyarakat dengan sasaran utama tumbuh dan berkembangnya kegiatan perekonomian, sosial dan budaya, tegaknya hukum dan ketertiban, dan bangkitnya peran serta masyarakat dalam segala aspek kehidupan bermasyarakat pada wilayah pascabencana. 27. Rencana Penanggulangan Bencana tahun 2012-2017 yang selanjutnya disebut RPB adalah dokumen perencanaan penanggulangan bencana untuk jangka waktu tahun 2012 sampai dengan tahun 2017. 28. Rencana Kontinjensi adalah Suatu proses identifikasi dan penyusunan rencana yang didasarkan pada keadaan kontinjensi atau yang belum tentu tersebut. Suatu rencana kontinjensi mungkin tidak selalu pernah diaktifkan, jika keadaan yang diperkirakan tidak terjadi. 29. Risiko (risk) bencana adalah potensi kerugian yang ditimbulkan akibat bencana pada suatu wilayah dan kurun waktu tertentu berupa kematian, luka, sakit, jiwa terancam, hilangnya rasa aman, mengungsi, kerusakan atau kehilangan harta, dan gangguan kegiatan masyarakat. 30. Setiap orang adalah orang perseorangan, kelompok orang, dan/atau badan hukum. 31. Sistem penanganan darurat bencana adalah serangkaian jaringan kerja berdasarkan prosedur-prosedur yang saling berkaitan untuk melakukan kegiatan yang dilakukan 9


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

dengan segera pada saat kejadian bencana untuk mengurangi dampak buruk yang ditimbulkan, yang meliputi kegiatan penyelamatan dan evakuasi korban, harta benda, pemenuhan kebutuhan dasar, perlindungan pengurusan pengungsi, penyelamatan, serta pemulihan prasarana dan sarana. 32. Status keadaan darurat bencana adalah suatu keadaan yang ditetapkan oleh pemerintah untuk jangka waktu tertentu atas dasar rekomendasi badan yang diberi tugas untuk menanggulangi bencana. 33. Tanggap darurat (emergency response) bencana adalah upaya yang dilakukan dengan segera pada saat kejadian bencana untuk menangani dampak buruk yang ditimbulkan, yang meliputi kegiatan penyelamatan, evakuasi korban dan harta benda, pemenuhan kebutuhan dasar, perlindungan, pengurusan pengungsi, penyelamatan, serta pemulihan pra-sarana dan sarana. 34. Zona Prioritas Penanggulangan Bencana yang selanjutnya disebut ZPPB adalah mekanisme

penetapan

wilayah

intervensi

teknis

pemerintah

Propinsi

di

kabupaten/kota

10


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

BAB 2

GAMBARAN UMUM KEBENCANAAN

1. GAMBARAN UMUM WILAYAH Provinsi

DKI

daerah

khusus

Republik Jakarta

Jakarta Ibu

Kota

Indonesia. memiliki

merupakan Negara

Provinsi

DKI

kekhususan

hak,

kewajiban, dan tanggung jawab dalam penyelenggaraan

pemerintahan

dan

sebagai tempat kedudukan perwakilan negara asing, serta pusat/perwakilan lembaga

internasional.

Otonomi

Provinsi DKI Jakarta diletakkan pada tingkat provinsi sehingga kabupaten dan kota di DKI Jakarta berbentuk adminitratif.

Wilayah

administrasi

propinsi DKI Jakarta terbagi menjadi 5 wilayah

kota

kabupaten

administrasi

adminitratif,

dan

1

yaitu

Kota

Administratif

Jakarta

Selatan,

Kota

Administratif

Jakarta

Pusat,

Kota

Administratif

Jakarta

Timur,

Kota

Gambar 1. Peta Administratif Propinsi DKI Jakarta

Administratif Jakarta Barat, Kota Administratif Jakarta Utara, dan Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu. a. Geografi Di sebelah Utara membentang pantai dari Barat sampai ke Timur sepanjang Âą 35 km yang menjadi tempat bermuaranya sungai dan kanal. Sementara di sebelah Selatan dan Timur berbatasan dengan wilayah administrasi Provinsi Jawa Barat, sebelah Barat dengan wilayah Provinsi Banten sedangkan di sebelah Utara berbatasan 11


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

dengan Laut Jawa. Jakarta merupakan dataran rendah dengan ketinggian rata-rata ± 7 meter di atas permukaan laut, terletak pada posisi 6o 12’ Lintang Selatan dan 106o 48’ Bujur Timur. Luas wilayah Provinsi DKI Jakarta terdiri dari daratan seluas 662 km2 dan lautan seluas 6.998 km2 dengan 110 pulau di Kepulauan Seribu. Terdapat pula 13 sungai yang melewati DKI Jakarta yang semuanya bermuara ke Teluk Jakarta; Mockervart, Angke, Pesanggrahan, Grogol, Krukut, Baru Barat, Ciliwung, Baru Timur, Cipinang, Sunter, Buaran, Jati Kramat, dan Sungai Cakung .

Gambar 2. 13 Aliran Sungai yang Mengaliri DKI Jakarta

b. Iklim Provinsi DKI Jakarta pada umumnya beriklim panas dengan suhu udara maksimum berkisar 32,7°C – 34,5°C pada siang hari, dan suhu udara minimum berkisar 23,8°C 25,4°C pada malam hari. Tingkat curah hujan pada daerah Provinsi DKI Jakarta relatif rendah dan terbagi dua zona yaitu zona utara dengan rata-rata curah hujan sekitar 1.500 – 2.000 mm/tahun dan zona selatan dengan rata-rata curah hujan sekitar 2.000 – 3.000 mm/tahun. Semakin ke hulu, curah hujan ini semakin tinggi; Depok dengan curah hujan sekitar 3.000 – 3.500 mm/tahun, Cibinong dengan curah hujan sekitar 3.500 – 4.000 mm/tahun, dan Bogor dengan curah hujan 4.000 – 4.500 mm/tahun. Daerah Gunung Salak, dimana sungai Ciliwung berhulu, memiliki curah hujan diatas 4.500 mm/tahun.

12


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Kondisi klimatologi DKI Jakarta juga dipengaruhi oleh pemanasan global dan perubahan iklim. Data pengamatan suhu udara rata-rata di Jakarta periode tahun 1956-2001 menunjukkan kecenderungan meningkat. Secara rata-rata, suhu udara di Jakarta mengalami peningkatan sebesar 0,7 °C/tahun. Peningkatan suhu tersebut telah menyebabkan semakin tidak meratanya pola temperatur dan tekanan udara. Akibatnya muncul fenomena cuaca ekstrem, badai tropis, dan pergeseran musim. Hasil analisis BMKG dari pengolahan data selama 50 tahun menunjukkan bahwa akan semakin tingginya intesitas siklon tropis terutama di Samudera Hindia, perubahan panjang musim, dan awal musim hujan/musim kemarau, kenaikan suhu laut dan kenaikan permukaan laut. Untuk Provinsi DKI Jakarta diperkirakan adanya kecenderungan terjadinya awal musim hujan semakin maju sementara awal musim kemarau semakin mundur. Hal ini menyebabkan musim hujan di Jakarta semakin memanjang dengan curah hujan lebih tinggi dan musim kemarau semakin memendek. Peningkatan suhu, curah hujan, topografi wilayah dan kualitas lingkungan yang semakin menurun pada akhirnya mempengaruhi peningkatan ancaman bencana seperti banjir dan rob, penurunan permukaan tanah, wabah, dan abrasi wilayah pesisir DKI Jakarta. Curah hujan di atas normal dan pergantian cuaca yang kurang stabil juga telah berpengaruh pada penyebaran penyakit wabah di DKI Jakarta. Pergantian hujan lebat menjadi panas terik matahari yang menyengat mendorong perkembangbiakan nyamuk dengan cepat . c. Fisiografi dan Geomorfologi Secara morfologi, dataran Propinsi DKI Jakarta dapat dibagi menjadi 4 satuan morfologi; dataran pantai yang dicirikan oleh permukaannya yang nisbi datar dengan ketinggian antara 0-15 m di atas permukaan laut; lebarnya antara 7 - 40 km, meliputi tanggul pematang pantai, daerah rawa dan dataran delta. Dataran ini dikenal sebagai Dataran Rendah Jakarta (Bemmelen, 1949).

Provinsi DKI Jakarta yang terletak di dataran rendah dengan ketinggian rata-rata berkisar 8 m dpl, bahkan lebih kurang 40% dari wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki ketinggian dibawah permukaan laut. Hal ini ditambah dengan 13 sungai yang mengaliri Jakarta menyebabkan kecenderungan untuk semakin rentannya wilayah Jakarta untuk tergenang air dan banjir pada musim hujan.

13


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Kemiringan lereng wilayah provinsi DKI Jakarta adalah sekitar 0 – 3 % sehingga wilayah ini memiliki kecenderungan datar, sementara daerah hulu dimana sungaisungai yang bermuara di Provinsi DKI Jakarta memiliki ketinggian yang cukup tinggi yaitu sekitar 8 – 15 % di wilayah Bogor dan Cibinong dan untuk daerah Ciawi Puncak lebih dari 15 %. Dengan tingkat perkembangan wilayah tersebut yang relatif berkembang, maka semakin rendah resapan air kedalam tanah dan menyebabkan run off semakin tinggi. Pada gilirannya hal ini akan menyebabkan ancaman banjir ke Jakarta semakin besar. d. Demografi Setiap tahunnya jumlah penduduk DKI Jakarta menunjukkan trend yang terus meningkat. Pada tahun 1990 penduduk DKI Jakarta mencapai 8,2 juta jiwa, sepuluh tahun kemudian bertambah menjadi 8,4 juta jiwa, dan tahun 2010 mencapai 9,6 juta jiwa.Peningkatan jumlah penduduk ini relatif kecil dibandingkan dengan tiga dasawarsa sebelumnya. Pertumbuhan penduduk DKI Jakarta mencapai 2,42 % per tahun pada periode 1980-1990, kemudian turun menjadi 0,14 % per tahun pada kurun 1990 - 2000, dan tahun 2000 - 2010 sebesar 1,4 % per tahun. Dengan luas wilayah 662,33 km2 berarti kepadatan penduduknya mencapai 13,9 ribu/km2, sehingga menjadikan Provinsi ini sebagai wilayah terpadat penduduknya di Indonesia. Rasio jenis kelamin (RJK) di DKI Jakarta pada tahun 2010 menunjukkan angka di bawah 100 (99,61) atau dengan kata lain jumlah penduduk perempuan di DKI Jakarta lebih banyak dibandingkan dengan jumlah penduduk laki-laki. Jika dilihat menurut kabupaten/kota administrasi, tampak pola yang sama terjadi di Kepulauan Seribu, Jakarta Selatan, Jakarta Pusat, dan Jakarta Utara. Adapun di Jakarta Barat dan Jakarta Timur, RJK penduduk berada pada level di atas 100 sehingga dapat dikatakan bahwa pada wilayah tersebut jumlah penduduk laki-laki lebih besar dibandingkan dengan jumlah penduduk perempuan. Laju Pertumbuhan Penduduk Provinsi DKI Jakarta per tahun selama sepuluh tahun terakhir yaitu dari tahun 2000 - 2010 sebesar 1,40 %. Laju pertumbuhan penduduk Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu adalah tertinggi dibandingkan wilayah lainnya di DKI Jakarta yakni sebesar 2,02 %, sedangkan yang terendah di Kota Administrasi Jakarta Pusat yakni sebesar 0,27 %. Kota Administrasi Jakarta Timur walaupun menempati urutan pertama dari jumlah penduduk namun dari sisi laju pertumbuhan penduduk adalah terendah kedua setalah Kota Administrasi Jakarta 14


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Pusat yakni 1,36 %. Wilayah lainnya yang mempunyai laju pertumbuhan penduduk di atas angka provinsi adalah Kota Administrasi Jakarta Barat (1,81 %), Jakarta Utara (1,49 %) dan Jakarta Selatan (1,43 %).

Berkaitan dengan komposisi umur dan jenis kelamin Provinsi DKI Jakarta di masa depan akan lebih banyak dipengaruhi oleh arah perkembangan kelahiran dan kematian karena penduduk yang keluar dan masuk DKI Jakarta dapat dikatakan relatif seimbang. Jika tingkat kematian turun sedangkan tingkat kelahiran tetap tinggi, maka bagian penduduk yang tergolong usia muda akan meningkat sehingga pada gilirannya akan menambah angka beban tanggungan. Kondisi ini akan mengganggu percepatan akselerasi pembangunan karena dengan jumlah penduduk yang besar, maka sebagian besar sumber daya pembangunan akan terserap untuk kebutuhan yang bersifat konsumtif.

Tenaga kerja merupakan salah satu faktor yang paling menentukan dalam proses pembangunan di suatu wilayah. Semakin besar jumlah tenaga kerja, lebih-lebih apabila disertai dengan keahlian yang cukup memadai, akan semakin pesat pula perkembangan pembangunan di wilayah tersebut. Kegiatan penduduk usia 15 tahun ke atas di Provinsi DKI Jakarta dapat dibedakan menjadi Angkatan Kerja dan Bukan Angkatan Kerja. Pada tahun 2009 jumlah Angkatan Kerja sebesar 4,69 juta orang dan Bukan Angkatan Kerja 2,35 juta orang. Selanjutnya dari Angkatan Kerja tersebut terdapat penduduk bekerja sebanyak 4,12 juta orang dan yang mencari pekerjaan sebanyak 569 ribu orang. Kebanyakan dari mereka yang bekerja berkecimpung di sektor perdagangan/hotel dan restoran, jasa dan industri, masing-masing sebesar 36,83 %, 24,52 %, dan 16,22 %. Jika diamati berdasarkan status pekerjaannya ada sebesar 57,72 persen sebagai buruh, sementara dengan status pengusaha sebesar 35,48 %.

Dalam sub-bab ini, akan dipaparkan mengenai gambaran umum wilayah Propinsi DKI Jakarta, dilihat dari aspek fisiografi wilayah, demografi, kondisi perekonomian, ilmu pengetahuan dan teknologi serta penataan ruang

2. SEJARAH KEJADIAN BENCANA a. Sejarah Bencana Indonesia

15


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Indonesia adalah sebuah negeri yang rawan bencana. Sejarah mencatat bahwa Indonesia pernah menjadi tempat terjadinya berbagai peristiwa yang menimbulkan dampak yang cukup besar. Salah satunya letusan gunung api terbesar di dunia. Tahun 1815 Gunung Tambora yang berada di Pulau Sumbawa, Nusa Tenggara Barat dan Gunung Krakatau meletus pada tahun 1883.

Bencana yang paling mematikan selanjutnya pada awal abad XXI juga dari Indonesia. gempabumi besar terjadi pada tanggal 26 Desember 2004, di dalam laut sebelah barat Pulau Sumatra di dekat Pulau Simeuleu. Gempabumi ini memicu tsunami yang menewaskan lebih dari 225.000 jiwa. Bencana yang menimbulkan korban jiwa masif ini melanda beberapa negara di asia tenggaran dan selatan. Di Indonesia sendiri, gempa bumi dan tsunami mengakibatkan sekitar 165.798 korban jiwa dan nilai kerusakan yang ditimbulkan mencapai lebih dari Rp48 triliun. Secara umum jumlah kejadian dapat dilihat pada tabel 1. Selain bencana yang berskala besar, bencana di Indonesia hampir setiap tahun menimbulkan kerugian tidak sedikit. Bencana tersebut adalah banjir yang hampir setiap tahun menimpa Jakarta dan wilayah sekitarnya, kota-kota di sepanjang daerah aliran sungai Bengawan Solo dan beberapa daerah lain di Indonesia. Total dari kejadian ini menimbulkan kerugian material dan non-material senilai triliunan rupiah. Demikian pula kekeringan yang semakin sering terjadi di beberapa daerah di Indonesia, selain mengancam produksi tanaman pangan juga kian mempermiskin penduduk yang mata pencahariannya tergantung pada pertanian, perkebunan dan peternakan. Persentase jumlah kejadian bencana di Indonesia dari tahun 1815 – 2011 dari data DIBI dapat dilihat pada Gambar 3.

16


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta Tabel 1. Jumlah kejadian bencana di Indonesia tahun 1815 - 2011 Provinsi B ALI

BANJIR DAN GELOMBANG GEMPA KEBAKARAN KONFLIK / LETUSAN AKSI TEROR GEMPA KECELAKAAN KECELAKAAN PUTING TANAH BANJIR TANAH PASANG / BUMI DAN HUTAN DAN KEKERINGAN KLB KERUSUHAN GUNUNG TSUNAMI TOTAL / SABOTASE BUMI INDUSTRI TRANSPORTASI BELIUNG LONGSOR LONGSOR ABRASI TSUNAMI LAHAN SOSIAL API 2

B ANGKA -B ELITUNG B ANTEN

34

6

7

5

2

5

2

3

B ENGKULU

24

2

1

13

DI YOGYAKARTA

30

2

1

6

8

1

1

1

3

GORONTALO JAM B I JAWA BA RAT

3

JAWA TENGA H JAWA TIM UR

4

1

KA LIM ANTAN BA RAT KA LIM ANTAN SELATA N KA LIM ANTAN TENGA H

83

2

53

2

34

3

74

31

16

4

179

7

216

428

1,534

10

486

628

255

143

18

2

135

46

7

284

3

3

6

306

20

2

4

3

13

311

15

3

524

30

4

15

1

11

15

173

7

1

22

79

8

1

13

1

11

1

1

175

2

2

6

6

39

1

1

7

3

2

1

2

98

7

3

3

28

6

11

1

3

18

11

199

1

2

103

5

4

3

2

1

48

2

2

1

52

14

237

1

11

3

3

13

2

4

13

102

1

6

6

5

10

1

69

4

7

8

NUSA TENGGA RA TIM UR

130

19

30

11

13

6

4

24

5

1

4

1

25

20

3

P EM ERINTAH ACEH

1

174

5

RIAU

1

73

2

27

3

3

4

212

15

3

2

28

1

0

NUSA TENGGA RA BA RAT

TOTAL

1

4

0

18

SUM A TERA UTARA

6

7

22

SUM A TERA SELATAN

120

5

10

23

1

SUM A TERA BARAT

115

9

6

SULA WESI UTARA

55

11

6

2

8

3 23

43

5

SULA WESI TENGGARA

10

5

210

53

14

SULA WESI TENGA H

13

3 1

16

33

631

14

14

2

1

453

2

1

SULA WESI SELATA N

7

136

4

4

SULA WESI BA RAT

2

108

M ALUKU UTA RA

P APUA B ARA T

23

9

1

M ALUKU

P APUA

30

5

4

LAM P UNG

6

52

107

KEPULAUAN RIAU

1

9 0

71

KA LIM ANTAN TIM UR

15

1

88

DKI JAKARTA

1

6

1

1 2 1

4

7

1

30

9

2

204

31

18

14

9

7

112

51

5

438

3

9

3

12

1

80

1

382

1 50

4

16

2

1

22

1

11

1

3

12

7

74

8

126

4

3

96

30

503

1

11

23

2

3

8

17

5

31

20

10

7

6

8

129

22

10

18

17

2

3,990

306

174

272

1

9

10

31

2

6

17

53

2

16

3

1

1

6

1

6

11

14

10

55

4

90

91

11

60

132

216

3

1,203

1

8

2

1

2,171 1

1

4

2

1

5

18

2

2

1

7

20

3

164

1,413

109

26

10

8

180

96

32

313

26

6

22

137

2

2

22

56

293

6

4

44

11

3

40

20

110

1,771

1,600

1

7

116

3

131

94

188 1

13

Sumber : http://dibi.bnpb.go.id

17

344

10,212


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Gambar 3. Persentase jumlah kejadian bencana di indonesia Sumber : http://dibi.bnpb.go.id

Dari gambar tersebut dapat dilihat bahwa

bencana yang paling sering terjadi di

Indonesia dari tahun 1815 –2011 adalah banjir 3990 kejadian (39%), angin puting beliung 1771 kejadian (17%), tanah longsor 1600 kejadian (16%), dan kekeringan 1413 kejadian (14%) sedangkan untuk banjir dan tanah longsor 306 kejadian (3%), gempa bumi 272 kejadian (3%), gelombang pasang/abrasi 174 kejadian (2%), kecelakaan transportasi 164 kejadian (2%), kebakaran hutan dan lahan 116 kejadian (1%), letusan gunungapi 110 kejadian (1%), epidemic dan wabah penyakit 109 kejadian (1%), dan konflik/kerusuhan social 94 kejadian (1%). Jika dilihat dari lokasi kejadian, sebagian besar bencana terjadi di Jawa Tengah 2171 kejadian, Jawa Barat 1534 kejadian, dan Jawa Timur 1203 kejadian. b. Sejarah Bencana Di Propinsi DKI Jakarta Sejarah bencana yang pernah terjadi di Propinsi DKI Jakarta merupakan bencana alam dan non alam serta bencana sosial akibat ulah manusia. Terdapat 11 potensi bencana yang teridentifikasi berdasarkan sejarah kejadiannya. Kelompok potensi bencana tersebut dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Potensi Bencana Propinsi DKI Jakarta

1. 2. 3. 4.

POTENSI BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA BERDASARKAN CATATAN SEJARAH Banjir 5. Konflik Sosial Epidemi dan Wabah Penyakit 6. Cuaca Ekstrim Gelombang Ekstrim & Abrasi 7. Tanah Longsor Kegagalan Teknologi Sumber : Data & Informasi Bencana Indonesia 2011

18


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Untuk melihat catatan kejadian bencana yang pernah terjadi di Provinsi DKI Jakarta dalam rentang waktu antara tahun 1885 – 2011 dapat dilihat pada Data dan Informasi Bencana Indonesia (DIBI) seperti yang terlihat pada Tabel 3. Tabel 3. Catatan Data Bencana di Propinsi DKI Jakarta KEJADIAN

JUMLAH KEJADIAN

MENINGGAL

LUKALUKA

HILANG

MENDERITA

MENGUNGSI

RUMAH RUSAK BERAT

RUMAH RUSAK RINGAN

BANJIR

93

87

9.249

-

215.501

818.020

7.323

17.974

EPIDEMI & WABAH PENYAKIT

15

164

13.054

-

-

-

-

-

GELOMBANG EKSTRIM & ABRASI

8

-

167

-

17.923

4.300

17

21

KEGAGALAN TEKNOLOGI

3

59

124

-

-

-

-

-

KONFLIK SOSIAL

6

295

219

-

-

-

1.026

-

CUACA EKSTRIM

5

3

8

-

-

-

-

-

TANAH LONGSOR

TOTAL

1

-

2

-

-

-

4

12

131

608

22.823

-

233.424

822.320

8.370

18.007

Sumber : Data & Informasi Bencana Indonesia 2011

Dari tabel diatas maka dapat diuraikan diatas maka dapat diuraikan kejadian bencana yang pernah terjadi di Propinsi DKI Jakarta yaitu: 1. Banjir Berdasarkan data tabel diatas, Banjir terjadi sebanyak 93 kali di Provinsi DKI Jakarta, mengakibatkan 87 orang meninggal, 818.020 orang mengungsi. Selain itu menimbulkan kerusakan 7.323 rumah rusak berat. Pertumbuhan permukiman dan perkotaan yang tak terkendali disepanjang dan disekitar daerah aliran sungai, tidak berfungsinya kanal-kanal dan tiadanya sistem drainase yang memadai mengakibatkan semakin terhambatnya aliran air ke laut, yang mengakibatkan Jakarta dan kawasan di sepanjang daerah aliran sungai menjadi sangat rentan terhadap banjir. Berdasarkan dokumentasi yang tersedia, Kota Jakarta pernah dilanda banjir besar pada tahun 1621, 1654 dan 1918, kemudian pada tahun 1976,1996, 2002 dan 2007. Banjir di Jakarta yang terjadi pada tahun 1996, 2002, 2007 dan 2008 selain menggenangi hampir seluruh penjuru kota juga menjadi tragedi nasional yang menjadi perhatian dunia.

Terjadinya banjir di Jakarta, pada dasarnya disebabkan oleh: ·

Luapan air sungai karena aliran air dari hulu yang melebihi kapasitas sungai

·

Tidak memadainya fungsi saluran drainase serta semakin berkurangnya daerah resapan untuk Jakarta. 19


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

·

Sulitnya pemeliharaan sungai karena sebagian bantaran sungai telah digunakan sebagai permukiman.

·

Pola pengelolaan sampah yang buruk dan kurangnya kesadaran masyarakat dalam kebersihan lingkungan.

·

Kerusakan lingkungan daerah tangkapan air di bagian hulu sungai akibat pemanfaatan yang kurang terkendali. Sehingga wilayah kota Jakarta daratan rawan terhadap banjir.

·

Belum optimalnya koordinasi lintas sektor dalam pengelolaan air (Water Managemen).

·

Curah hujan tinggi.

·

Naiknya permukaan air laut dan sungai yang dipengaruhi oleh pemanasan global.

·

Kondisi geografis 40% wilayah DKI Jakarta lebih rendah dari permukaan laut.

2. Epidemi dan Wabah Penyakit Dalam rentang waktu 1885 – 2011 bencana epidemi dan wabah penyakit terdata sebanyak 15 (lima belas) kali kejadian dengan korban 164 jiwa meninggal. Hal ini di antaranya disebabkan oleh wabah malaria, DBD, HIV/Aids, Demam Berdarah dan campak. 3. Gelombang Ekstrim dan Abrasi Rob atau banjir air laut adalah banjir yang diakibatkan oleh air laut yang pasang yang menggenangi daratan, merupakan permasalahan yang terjadi di daerah yang lebih rendah dari muka air laut. Sedangkan gelombang pasang pada umumnya ditimbulkan oleh siklon tropis dan salah satu penyebab abrasi yang terjadi dengan cepat.

Salah satu penyebab kenaikan muka air laut adalah fenomena perubahan iklim terutama El-Nino yang menyebabkan Indonesia mengalami kondisi kering dan hangat. El-Nino adalah penampakan suhu dan arus laut yang hangat di perairan lepas pantai Amerika Selatan mulai dari Ekuador sampai Peru (Subandono, 2009: 68). Kejadian gelombang ekstrim dan abrasi di Provinsi DKI Jakarta berdasarkan tebel 3 terjadi 8 (delapan) kali mengakibatkan 4.300 mengungsi, 17 rumah rusak berat dan 21 rumah rusak ringan. 20


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

4. Gagal Teknologi Provinsi DKI Jakarta mengalami 3 (tiga) kali bencana yang diakibatkan oleh gagal teknologi.

Dimana kegagalan teknologi ini

diakibatkan oleh kecalakaan

transportasi pada tahun 2007 di Kepulauan Seribu yang menelan korban 54 jiwa dan kecelakaan industri tahun 2004 yang menupahkan minyak sebesar 21,03 persen disekitar pulau pabelokan, kepulauan seribu. 5. Konflik Sosial Provinsi DKI Jakarta mengalami 6 (enam) kali bencana konflik sosial. Di antaranya kejadian terbesar terjadi pada tragedi tanggal 14 - 15 Mei 1998 DKI Jakarta terkait dengan Kasus Trisakti 1998 yang terjadi sehari sebelumnya. Keesokan hari setelah terjadinya penembakan terhadap mahasiswa di Usakti, bilangan Slipi mulai “panas� dengan aksi yang dilakukan oleh massa yang tidak dikenal. dengan melakukan pelemparan dan pembakaran ban di jalan. Aksi yang serupa terjadi dibeberapa daerah dalam waktu yang serempak sekitar pukul 10.00 – 13.00 WIB diwilayah Cipulir, Salemba, Jatinegara, Klender, Tangerang, Cikini, Slipi, Pasar Minggu dan Tanah Abang. Pada Kerusuhan 14 - 15 Mei 1998, Tim Gabungan Pencari Fakta mencatat, 288 korban meninggal, 101 korban luka, 92 perempuan menjadi korban perkosaan, dan ribuan rumah rusak terbakar. Kerugian fisik diperkirakan mencapai Rp 2,5 triliun . 6. Cuaca Ekstrim Di antara cuaca ekstrim yang pernah melanda DKI Jakarta adalah angin puting beliung. Angin Puting beliung pernah terjadi di beberapa tempat di Jakarta, hingga saat ini masih sulit diprediksi lokasi dan waktu kejadiannya serta belum menimbulkan dampak kerugian yang signifikan. Kejadian cuaca ekstrim (puting beliung) di DKI Jakarta terjadi 5 (lima) kali dengan kejadian terbesar terjadi tahun 2006 di Jakarta Pusat dengan menelan korban 3 jiwa dan 4 orang luka-luka. 7. Tanah Longsor Dikarenakan kondisi wilayah DKI jakarta yang relatif datar maka kejadian tanah longsor berdsarakan tabel 3 di atas bencana tanah longsor pernah terjadi 1 kali di Jakarta Timur yang mengakibatkan 2 orang luka-luka dan 16 rumah rusak

3. ANALISIS KECENDERUNGAN Data kejadian bencana di Propinsi DKI Jakarta menunjukkan perubahan setiap tahunnya. Perubahan kecenderungan dapat dilihat dari frekuensi kejadian dari rentang tahun data. 21


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Data-data yang memperlihatkan kecenderungan peningkatan/penurunan kejadian secara keseluruhan bisa dilihat pada Gambar 4 di bawah ini.

Gambar 4. Grafik Kecenderungan Kejadian Bencana Propinsi DKI Jakarta Sumber : http://dibi.bnpb.go.id

Dari gambar di atas bisa dilihat bahwa terdapat kecenderungan kejadian bencana di Provinsi DKI Jakarta dalam rentang waktu tahun 2000 – 2011 yaitu: o

Bencana yang kecenderungan kejadiannya menurun adalah kegagalan teknologi, konflik sosial dan tanah longsor.

o

Bencana yang kecenderungan kejadiannya tetap terjadi pada bencana gelombang ekstrim & abrasi, cuaca ekstrim, epidemi & wabah penyakit, gempa bumidan tsunami.

o

Bencana yang kecenderungan kejadiannya naik terjadi pada bencana banjir

Untuk melihat persentase kejadian bencana dalam 3 tahun terakhir di DKI Jakarta dapat dijelaskan dalam gambar 5 di bawah ini. Pada Tahun 2009 (Gambar 7) Provinsi DKI Jakarta didominasi oleh kejadian bencana banjir sebanyak 71 %, konflik sosial 14 % dan cuaca ekstrim sebesar 15 % dari semua kejadian bencana di Provinsi DKI Jakarta. 22


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Pada tahun 2010 banjir masih menjadi mayoritas

2009

dalam kejadian bencana

15%

di DKI Jakarta sebesar

14%

BANJIR

71%

KONFLIK SOSIAL CUACA EKSTRIM

69%. Selanjutnya cuaca ekstrim (puting beliung) sebesar 20% dan konflik sosial

sebesar

11%.

Perhitungan persentase diambil

2010

dari

total

kejadian bencana yang terjadi di tahun 2010.

20%

BANJIR

11%

Sedangkan pada tahun

69%

KONFLIK / KERUSUHAN SOSIAL

2011

CUACA EKSTRIM

DKI

bencana

banjir

masih sering terjadi di Jakarta

sebesar

69%. Selanjutnya cuaca ekstrim

2011

sebesar

31%.

Perhitungan persentase diambil

dari

total

kejadian bencana yang

31% BANJIR

69%

terjadi di tahun 2011.

CUACA EKSTRIM

Gambar 5. Frekuensi kejadian bencana di Propinsi DKI Jakarta Sumber : http://dibi.bnpb.go.id

23


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

BAB 3

KAJIAN RISIKO BENCANA

Bencana akan terjadi dan menimbulkan dampak kerugian bila skala dari ancaman terlalu tinggi, kerentanan terlalu besar, dan kapasitas serta kesiapan yang dimiliki masyarakat atau pemerintah tidak cukup memadai untuk mengatasinya. Ancaman atau bahaya tidak akan menjadi bencana apabila kejadian tersebut tidak menimbulkan kerugian baik fisik maupun korban jiwa. Secara teknis, bencana terjadi karena adanya ancaman dan kerentanan yang bekerjasama secara sistematis serta dipicu oleh faktor-faktor luar sehingga menjadikan potensi ancaman yang tersembunyi muncul ke permukaan sebagai ancaman nyata.

Kajian risiko bencana menjadi landasan untuk memilih strategi yang dinilai mampu mengurangi risiko bencana. Kajian risiko bencana ini harus mampu menjadi dasar yang memadai bagi daerah untuk menyusun kebijakan penanggulangan bencana. Ditingkat masyarakat hasil pengkajian diharapkan dapat dijadikan dasar yang kuat dalam perencanaan upaya pengurangan risiko bencana. Untuk mendapatkan nilai risiko bencana tergantung dari besarnya ancaman dan kerentanan yang berinteraksi. Interaksi ancaman, kerentanan dan faktor - faktor luar menjadi dasar untuk melakukan pengkajian risiko bencana terhadap suatu daerah. Seluruh data-data yang ada di Bab 3 ini diperoleh dari hasil pengkajian risiko bencana yang dimuat dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Propinsi DKI Jakarta Tahun 2011. Kajian risiko bencana dilakukan dengan melakukan identifikasi, klasifikasi dan evaluasi risiko melalui beberapa langkah, yaitu : a. Pengkajian Ancaman Pengkajian ancaman dimaknai sebagai cara untuk memahami unsur-unsur ancaman yang berisiko bagi daerah dan masyarakat. Karakter-karakter ancaman pada suatu daerah dan masyarakatnya berbeda dengan daerah dan masyarakat lain. Pengkajian

24


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

karakter

ancaman

dilakukan

sesuai

tingkatan

yang

diperlukan

dengan

mengidentifikasikan unsur-unsur berisiko oleh berbagai ancaman di lokasi tertentu. b. Pengkajian Kerentanan Pengkajian

kerentanan

dapat

dilakukan

dengan

menganalisa

kondisi

dan

karakteristik suatu masyarakat dan lokasi penghidupan mereka untuk menentukan faktor-faktor yang dapat mengurangi kemampuan masyarakat dalam menghadapi bencana. Kerentanan dapat ditentukan dengan mengkaji aspek keamanan lokasi penghidupan mereka atau kondisi-kondisi yang diakibatkan oleh faktor-faktor atau proses-proses fisik, sosial ekonomi dan lingkungan hidup yang bisa meningkatkan kerawanan suatu masyarakat terhadap ancaman dan dampak bencana. c. Pengkajian Kapasitas Pengkajian kapasitas dilakukan dengan mengidentifikasikan status kemampuan individu, masyarakat, lembaga pemerintah atau non pemerintah dan aktor lain dalam menangani ancaman dengan sumber daya yang tersedia untuk melakukan tindakan pencegahan, mitigasi, dan mempersiapkan penanganan darurat, serta menangani kerentanan yang ada dengan kapasitas yang dimiliki oleh masyarakat tersebut. d. Pengkajian Dan Pemeringkatan Risiko Pengkajian

dan pemeringkatan risiko merupakan pengemasan hasil pengkajian

ancaman, kerentanan dan kemampuan/ketahanan suatu daerah terhadap bencana untuk menentukan skala prioritas tindakan yang dibuat dalam bentuk rencana kerja dan rekomendasi guna meredam risiko bencana

1. METODOLOGI Komponen pengkajian risiko bencana terdiri dari ancaman, kerentanan dan kapasitas. Komponen ini digunakan untuk memperoleh tingkat risiko bencana suatu kawasan dengan menghitung potensi jiwa terpapar, kerugian harta benda dan kerusakan lingkungan. Selain tingkat risiko, kajian diharapkan mampu menghasilkan peta risiko untuk setiap bencana yang ada pada suatu kawasan. Kajian dan peta risiko bencana ini harus mampu menjadi dasar yang memadai bagi daerah untuk menyusun kebijakan penanggulangan bencana. Ditingkat masyarakat hasil pengkajian diharapkan dapat dijadikan dasar yang kuat dalam perencanaan upaya pengurangan risiko bencana

25


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

a. Prasyarat Umum Prasyarat Umum untuk pengkajian risiko adalah: •

Memenuhi aturan tingkat kedetailan analisis (kedalaman analisis di tingkat nasional minimal hingga kabupaten/kota, kedalaman analisis di tingkat Propinsi minimal hingga kecamatan, kedalaman analisis di tingkat kabupaten/kota minimal hingga tingkat kelurahan/desa/kampung/nagari).

Skala peta minimal adalah 1:250.000 untuk Propinsi; peta dengan skala 1:50.000 untuk kabupaten/kota di Pulau Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi; peta dengan skala 1:25.000 untuk kabupaten/kota di Pulau Jawa dan Nusa Tenggara.

Mampu menghitung jumlah jiwa terpapar bencana (dalam jiwa).

Mampu menghitung nilai kerugian harta benda dan kerusakan lingkungan (dalam rupiah).

Menggunakan 3 kelas interval tingkat risiko, yaitu tingkat risiko tinggi, sedang dan rendah.

Menggunakan GIS dengan Analisis Grid (1 ha) dalam pemetaan risiko bencana

b. Metode Umum Pengkajian risiko bencana dilaksanakan dengan menggunakan metode pada gambar 6. di bawah ini.

Gambar 6. Metode Pengkajian Risiko Bencana

26


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Pengkajian risiko bencana untuk menghasilkan kebijakan penanggulangan bencana disusun berdasarkan komponen ancaman, kerentanan dan kapasitas. Komponen Ancaman disusun berdasarkan parameter intensitas dan probabilitas kejadian. Komponen Kerentanan disusun berdasarkan parameter sosial budaya, ekonomi, fisik dan lingkungan. Komponen Kapasitas disusun berdasarkan parameter kapasitas regulasi, kelembagaan, sistem peringatan, pendidikan pelatihan keterampilan, mitigasi dan sistem kesiapsiagaan.

Hasil pengkajian risiko bencana terdiri dari 2 bagian yaitu: 1. Peta Risiko Bencana. 2. Dokumen Kajian Risiko Bencana

Mekanisme penyusunan Peta Risiko Bencana saling terkait dengan mekanisme penyusunan Dokumen Kajian Risiko Bencana. Peta Risiko Bencana menghasilkan landasan penentuan tingkat risiko bencana yang merupakan salah satu komponen capaian Dokumen Kajian Risiko Bencana. Selain itu Dokumen Kajian Bencana juga harus menyajikan kebijakan minimum penanggulangan bencana daerah yang ditujukan untuk mengurangi jumlah jiwa terpapar, kerugian harta benda dan kerusakan lingkungan. Metode Pemetaan Risiko Bencana dapat dilihat pada Gambar 7. Pada Gambar 7 terlihat bahwa

Peta

Bencana overlay

Risiko merupakan

(penggabungan)

dari Peta Ancaman, Peta Kerentanan Kapasitas.

dan

Peta

Peta-peta

tersebut

diperoleh

dari

berbagai

indeks

yang

dihitung dari data-data dan Gambar 7. Pemetaan Risiko Bencana

metode tersendiri.

perhitungan Penting

untuk

dicatat bahwa peta risiko bencana dibuat untuk setiap jenis ancaman bencana yang ada pada suatu kawasan. Metode perhitungan dan data yang dibutuhkan untuk 27


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

menghitung berbagai indeks akan berbeda untuk setiap jenis ancaman. Kebutuhan data dan metode perhitungan indeks-indeks tersebut dijelaskan lebih detail pada bab selanjutnya. Metode

penyusunan

Dokumen

Kajian

Risiko

Bencana dapat dilihat pada Gambar

8.

Gambar

memperlihatkan Kajian

Risiko

8

bahwa Bencana

diperoleh dari indeks dan data yang sama dengan penyusunan

Peta

Risiko

Bencana. Perbedaan yang terjadi hanya pada urutan penggunaan

masing-

masing indeks.

Gambar 8. Metode Penyusunan Dokumen Kajian Risiko Bencana

Urutan

ini

berubah

disebabkan jiwa manusia tidak dapat dinilai dengan

rupiah. Oleh karena itu, Tingkat Ancaman yang telah memperhitungkan Indeks Ancaman di dalamnya, menjadi dasar bagi perhitungan Tingkat Kerugian dan Tingkat Kapasitas. Gabungan Tingkat Kerugian dan Tingkat Kapasitas merupakan Tingkat Risiko Bencana. c. Korelasi Penyusunan Peta dan Dokumen Kajian Seperti yang terlihat pada Gambar 7 dan Gambar 8, korelasi antara metode penyusunan Peta Risiko Bencana dan Dokumen Kajian Risiko Bencana terletak pada seluruh indeks penyusunnya. Indeks-indeks tersebut bila diperhatikan kembali disusun berdasarkan komponen-komponen yang telah dipaparkan pada Gambar 6. Korelasi penyusunan Peta dan Dokumen Kajian Risiko Bencana merupakan Metode Umum Pengkajian Risiko Bencana Indonesia, dapat dilihat pada Gambar 9.

28


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Gambar 9. Metode Umum Pengkajian Risiko Bencana Indonesia

2. TINGKAT ANCAMAN Berdasarkan data dan informasi bencana Indonesia yang dipadukan dengan data dari catatan BPBD Propinsi DKI Jakarta (data DIBI, BNPB tahun 2011, dan BPBD DKI Jakarta, 2011) terdapat 9 jenis bencana yang mengancam Propinsi DKI Jakarta. Penentuan tingkat ancaman bencana menggunakan matriks tingkat ancaman, dengan memadukan indeks ancaman pada lajur dengan indeks penduduk terpapar pada kolom. Titik pertemuan antara indeks ancaman dengan indeks penduduk terkapar adalah tingkat ancaman. Skala indeks ancaman dibagi dalam 3 kategori yaitu : rendah (0,0 – 0,3), sedang (> 0,3 – 0,6), dan tinggi (> 0,6 – 1,0).

Skala indeks penduduk terpapar dibagi dalam 3 kategori, yaitu rendah, sedang, dan tinggi, dengan masing-masing nilai indeks sebagai berikut : •

Rendah

: 0,0 - 0,3,

apabila kepadatan jumlah penduduk terpapar kurang dari

500 jiwa / Km2 , dan jumlah penduduk kelompok rentan kurang dari 20% •

Sedang

: >0,3 - 0,6, apabila kepadatan jumlah penduduk terpapar 500 – 1000 jiwa/Km2, dan jumlah penduduk kelompok rentan 20% – 40%

Tinggi

: >0,6 – 1,0, apabila kepadatan jumlah penduduk terpapar lebih dari 1000 jiwa/Km2 , dan jumlah penduduk kelompok rentan lebih dari 40%. 29


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Tingkat ancaman masing-masing jenis bencana di Propinsi DKI Jakarta berdasarkan pada skala ancaman masing-masing jenis bencana dan skala penduduk terpapar di Propinsi DKI Jakarta, dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 10. Matriks Penentuan Tingkat Ancaman Multi Bencana di Propinsi DKI Jakarta

Berdasarkan matriks di atas dapat disimpulkan bahwa tingkat ancaman masing-masing jenis bencana di Provinsi DKI Jakarta adalah :

1. Tingkat ancaman SEDANG dengan indeks ancaman rendah dan indeks penduduk terpapar tinggi adalah epidemi & wabah penyakit. 2. Tingkat ancaman SEDANG dengan indeks ancaman sedang dan indeks penduduk terpapar sedang adalah tsunami. 3. Tingkat ancaman TINGGI dengan indeks ancaman sedang dan indeks penduduk terpapar tinggi adalah kekeringan dan tanah longsor. 4. Tingkat ancaman TINGGI dengan indeks ancaman tinggi dan indeks penduduk terpapar tinggi antara lain: cuaca ekstrim, banjir, gempa bumi, gagal teknologi, gelombang ekstrim & abrasi dan konflik sosial. Indeks Ancaman Bencana disusun berdasarkan dua

komponen utama, yaitu

kemungkinan terjadi suatu ancaman dan besaran dampak yang pernah tercatat untuk 30


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

bencana yang terjadi tersebut. Dapat dikatakan bahwa indeks ini disusun berdasarkan data dan catatan sejarah kejadian yang pernah terjadi pada suatu daerah.

Beberapa jenis ancaman (peta ancaman) telah dikeluarkan oleh Kementerian/Lembaga terkait, Jenis ancaman yang telah memiliki standar SNI tersebut meliputi :

1. Gempabumi (tim 9 revisi gempa) 2. Longsor (ESDM) 3. Gunungapi (PVMBG) 4. Banjir (PU dan Bakosurtanal) 5. Kekeringan (BMKG) Sedangkan ancaman non SNI merupakan peta ancaman yang belum diperoleh dari Kementrian/Lembaga terkait. Zonasi ancaman ini harus ditentukan menggunakan metodologi yang telah ditentukan. Jenis ancaman non SNI meliputi : 1. Tsunami 2. Konflik Sosial 3. Kegagalan teknologi 4. Epidemi dan Wabah Penyakit 5. Kebakaran Gedung dan Permukiman 6. Kebakaran Hutan dan Lahan 7. Cuaca Ekstrim 8. Gelombang Ekstrim dan Abrasi Berikut dijelaskan tentang rata rata indeks ancaman setiap bencana yang pernah terjadi di Provinsi DKI Jakarta. Indeks ancaman disesuaikan dengan standar parameter yang telah ditentukan oleh BNPB dengan merujuk kepada peta ancaman setiap bencana di Provinsi DKI Jakarta. Untuk lebih jelas tentang peta-peta ancaman (peta bahaya) untuk seluruh bencana ini dapat dilihat pada Lampiran 1. a. Banjir Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan yang sering dilanda banjir. Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko Bencana, ancaman bencana banjir dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman. Kelas Indeks Rendah Ancaman Bencana Banjir dihitung dari luas kawasan yang berpotensi digenangi banjir kurang dari 1 meter. Kelas Indeks Sedang Ancaman Bencana Banjir dihitung 31


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

dari luas kawasan yang berpotensi digenangi banjir antara 1 – 3 meter. Sedangkan kelas Indeks Tinggi Ancaman Bencana Banjir dari luas kawasan yang berpotensi digenangi banjir lebih dari 3 meter. Perhitungan untuk mendapatkan kelas Indeks Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam pengkajian risiko bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah.

Berdasarkan kajian risiko bencana, maka disimpulkan bahwa Provinsi DKI Jakarta memiliki indeks ancaman banjir TINGGI dan memiliki indeks penduduk terpapar TINGGI. Dengan demikian maka Provinsi DKI Jakarta memiliki tingkat ancaman banjir TINGGI. b. Kegagalan Teknologi Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan yang dilanda terancam bencana gagal teknologi. Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko Bencana, ancaman bencana gagal teknologi dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman. Kelas Indeks Rendah Ancaman Bencana Gagal Teknologi dihitung dari jenis industri dengan kapasitas kecil. Kelas Indeks Sedang Ancaman Bencana Gagal Teknologi dihitung dari jenis industri manufaktur dengan kapasitas industri menengah. Sedangkan kelas Indeks Tinggi Ancaman Bencana Gagal Teknologi dihitung dari jenis industri kimia dengan kategori industri besar. Perhitungan untuk mendapatkan kelas Indeks Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam pengkajian risiko bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah.

Berdasarkan kajian risiko bencana, maka disimpulkan bahwa Provinsi DKI Jakarta memiliki indeks ancaman gagal teknologi TINGGI dan memiliki indeks penduduk terpapar TINGGI. Dengan demikian maka Provinsi DKI Jakarta memiliki tingkat ancaman gagal teknologi TINGGI. c. Cuaca Ekstrim Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan yang terancam cuaca ekstrim. Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko Bencana, ancaman bencana cuaca ekstrim dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman. Komponen yang dilihat adalah lahan terbuka, kemiringan lereng dan curah hujan tahunan sehingga menghasilkan skor bahaya. Kelas Indeks Rendah Ancaman Bencana Cuaca Ekstrim dihitung dari skor bahaya kurang dari 0,34. Kelas Indeks Sedang Ancaman Bencana Cuaca Ekstrim dihitung dari skor bahaya antara 0,34-0,66. Sedangkan kelas Indeks 32


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Tinggi Ancaman Bencana Cuaca Ekstrim dari skor bahaya lebih dari 0,67. Perhitungan untuk mendapatkan kelas Indeks Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam pengkajian risiko bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah.

Berdasarkan kajian risiko bencana, maka disimpulkan bahwa Provinsi DKI Jakarta memiliki indeks ancaman cuaca ekstrim TINGGI dan memiliki indeks penduduk terpapar TINGGI. Dengan demikian maka Provinsi DKI Jakarta memiliki tingkat ancaman cuaca ekstrim TINGGI. d. Gelombang Ekstrim & Abrasi Beberapa wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan yang terancam dilanda Gelombang Ekstrim & Abrasi. Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko Bencana, ancaman bencana Gelombang Ekstrim & Abrasi dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman. Kelas Indeks Rendah Ancaman Bencana Gelombang Ekstrim & Abrasi dihitung dari tinggi gelombang kurang dari 1 meter, kekuatan arus (current) kurang dari 0,2, tutupan lahan/vegetasi pesisir lebih dari 80 persen dan bentuk garis pantai berteluk. Kelas Indeks Sedang Ancaman Bencana Gelombang Ekstrim & Abrasi dihitung tinggi gelombang antara 1-2,5 meter, kekuatan arus (current) antara 0,2-0,4, tutupan lahan/vegetasi pesisir antara 40-80 persen dan bentuk garis pantai lurus-berteluk . Sedangkan kelas Indeks Tinggi Ancaman Bencana Gelombang Ekstrim & Abrasi dari tinggi gelombang lebih dari 2,5 meter, kekuatan arus (current) lebih dari 0,4, tutupan lahan/vegetasi pesisir lebih dari 15 persen dan bentuk garis pantai lurus. Perhitungan untuk mendapatkan kelas Indeks Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam pengkajian risiko bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah. Berdasarkan kajian risiko bencana, maka disimpulkan bahwa Provinsi DKI Jakarta memiliki indeks ancaman gelombang ekstrim dan abrasi TINGGI dan memiliki indeks penduduk terpapar TINGGI. Dengan demikian maka Provinsi DKI Jakarta memiliki tingkat ancaman gelombang ekstrim dan abrasi TINGGI. e. Tanah Longsor Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan yang terancam tanah longsor. Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko Bencana, ancaman bencana tanah longsor dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman. Kelas Indeks 33


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Rendah Ancaman Bencana Tanah Longsor dihitung dari Zona kerentanan gerakan sangat rendah. Kelas Indeks Sedang Ancaman Bencana Tanah Longsor dihitung dari zona kerentanan gerakan tanah menengah. Sedangkan kelas Indeks Tinggi Ancaman Bencana Tanah Longsor dari zona kerentanan gerakan tanah tinggi. Perhitungan untuk mendapatkan kelas Indeks Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam pengkajian risiko bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah. Berdasarkan kajian risiko bencana, maka disimpulkan bahwa Provinsi DKI Jakarta memiliki indeks ancaman tanah longsor SEDANG dan memiliki indeks penduduk terpapar TINGGI. Dengan demikian maka Provinsi DKI Jakarta memiliki tingkat ancaman tanah longsor SEDANG. f. Epidemi dan Wabah Penyakit Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan ancaman epidemi dan wabah penyakit Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko Bencana, ancaman bencana epidemi dan wabah penyakit dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman. Untuk mendapatkan Kelas Indeks Epidemi Dan Wabah Penyakit merujuk kepada komponen yang dilihat adalah kepadatan timbulnya malaria (KTM), Kepadatan Timbulnya HIV/AIDS (KTHIV/AIDS), Kepadatan Timbulnya Campak (KTC) serta kepadatan penduduk. Kelas Indeks Rendah Ancaman Bencana Epidemi Dan Wabah Penyakit dihitung dari skor bahaya kurang dari 0,34. Kelas Indeks Sedang Ancaman Bencana Epidemi Dan Wabah Penyakit dihitung dari skor bahaya antara 0,34-0,66. Sedangkan kelas Indeks Tinggi Ancaman Bencana Epidemi Dan Wabah Penyakit dari skor bahaya lebih dari 0,67. Perhitungan untuk mendapatkan kelas Indeks Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam pengkajian risiko bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah. Berdasarkan kajian risiko bencana, maka disimpulkan bahwa Provinsi DKI Jakarta memiliki indeks ancaman epidemi dan wabah penyakit RENDAH dan memiliki indeks penduduk terpapar TINGGI. Dengan demikian maka Provinsi DKI Jakarta memiliki tingkat ancaman epidemi dan wabah penyakit SEDANG g. Konflik Sosial Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan ancaman bencana konflik sosial. Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko Bencana, ancaman bencana konflik sosial dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman. Kelas Indeks 34


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Rendah Ancaman Bencana Konflik Sosial dihitung dari frekuensi kejadian kurang dari 2 kali dan dampak akibat kejadian kurang dari 5 orang. Kelas Indeks Sedang Ancaman Bencana Konflik Sosial dihitung dari frekuensi kejadian antara 2-3 kali dan dampak akibat kejadian antara 5-10 orang. Sedangkan Kelas Indeks Tinggi Ancaman Bencana Konflik Sosial dihitung dari frekuensi kejadian lebih dari 3 kali dan dampak akibat kejadian lebih dari 10 orang. Perhitungan untuk mendapatkan kelas Indeks Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam pengkajian risiko bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah.

Berdasarkan kajian risiko bencana, maka disimpulkan bahwa Provinsi DKI Jakarta memiliki indeks ancaman konflik sosial

TINGGI dan memiliki indeks penduduk

terpapar TINGGI. Dengan demikian maka Provinsi DKI Jakarta memiliki tingkat ancaman konflik sosial TINGGI. h. Gempa Bumi Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan yang di ancam bencana gempa bumi. Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko Bencana, ancaman bencana gempa bumi dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman. Komponen dari indeks tersebut adalah peta bahaya gempa bumi dan peta zonasi gempa bumi tahun 2010. Kelas Indeks Rendah Ancaman Bencana Gempa Bumi dengan nilai pga value kurang dari 0,2501. Kelas Indeks Ancaman Sedang Bencana Gempa Bumi dengan nilai pga value antara 0,2501-0,70. Sedangkan kelas Indeks Tinggi Ancaman Bencana Gempa Bumi dengan nilai pga value lebih dari 0,70. Perhitungan untuk mendapatkan kelas Indeks Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam pengkajian risiko bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah.

Berdasarkan kajian risiko bencana, maka disimpulkan bahwa Provinsi DKI Jakarta memiliki indeks ancaman gempabumi TINGGI dan memiliki indeks penduduk terpapar TINGGI. Dengan demikian maka Provinsi DKI Jakarta memiliki tingkat ancaman gempabumi TINGGI. i. Tsunami Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan yang terancam bencana tsunami. Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko Bencana, ancaman bencana tsunami dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman. Komponen dari indeks tersebut adalah peta estimasi ketinggian genangan tsunami/peta bahaya tsunami. 35


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Kelas Indeks Rendah Ancaman Bencana Tsunami dengan tinggi genangan kurang daei 1 meter. Kelas Indeks Ancaman Sedang Bencana Tsunami dengan tinggi genangan antara 1-3 meter. Sedangkan kelas Indeks Tinggi Ancaman Bencana Tsunami dengan ketinggian genangan lebih dari 3 meter. Perhitungan untuk mendapatkan kelas Indeks Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam pengkajian risiko bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah. Berdasarkan kajian risiko bencana, maka disimpulkan bahwa Provinsi DKI Jakarta memiliki indeks ancaman tsunami SEDANG dan memiliki indeks penduduk terpapar SEDANG. Dengan demikian maka Provinsi DKI Jakarta memiliki tingkat ancaman tsunami SEDANG.

3. KERENTANAN Provinsi DKI Jakarta yang memiliki 9 potensi bencana memiliki kerentanan beragam untuk setiap jenis potensi bencana. Kerentanan bencana ditinjau dari komponen sosial budaya, fisik, ekonomi dan lingkungan. Penghitungan kerentanan suatu kawasan bila terpapar oleh suatu ancaman bencana terdiri dari 3 indeks kerentanan. Indeks tersebut adalah Indeks Penduduk Terpapar (dalam satuan jiwa), Indeks Kerugian (dalam satuan Rupiah) dan Indeks Kerusakan Lingkungan (dalam satuan hektar). Tingkat Kerugian dapat disusun bila Tingkat Ancaman pada suatu daerah telah dikaji. Tingkat Kerugian diperoleh dari penggabungan Tingkat Ancaman dengan Indeks Kerugian. Penentuan Tingkat Kerugian dilakukan dengan menggunakan matriks seperti yang terlihat pada Gambar 11. Penentuan dilaksanakan dengan menghubungkan kedua nilai indeks dalam matriks tersebut. Warna tempat pertemuan nilai tersebut melambangkan Tingkat Kerugian yang mungkin ditimbulkan oleh suatu bencana pada daerah tersebut Berdasarkan matriks penentuan tingkat kerugian di atas dapat disimpulkan bahwa potensi tingkat kerugian akibat multi bencana di Provinsi DKI Jakarta adalah Tingkat kerugiannya TINGGI yang berpotensi terjadi apabila terjadi bencana : kegagalan teknologi, cuaca ekstrim, banjir, gelombang ekstrim & abrasi, tanah longsor, epidemi dan wabah penyakit, gempa bumi, konflik sosial, dan tsunami.

36


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Gambar 11. Matriks Penentuan Tingkat Kerugian Multi Bencana di Propinsi DKI Jakarta

Untuk melihat pengkajian kerentanan sesuai dengan parameter indeks di Provinsi DKI Jakarta untuk bencana yang pernah terjadi adalah: a. Banjir Berdasarkan Pengkajian Kerentanan, bencana banjir di Provinsi DKI Jakarta akan berdampak pada 3.852.545 jiwa yang tinggal dan/atau beraktivitas di kawasan terancam. Untuk Indeks Kerugian dari ancaman bencana banjir di Provinsi DKI Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana terlihat bahwa kerugian fisik dan ekonomi akibat bencana banjir adalah sebesar 1.038,93 triliun rupiah. Ancaman bencana banjir juga berpotensi untuk merusak lingkungan. Indeks Kerusakan Lingkungan akibat bencana banjir dari pengkajian risiko bencana luas dan indeks ancaman terancam terhitung sebesar 32.382 Ha. b. Kegagalan Teknologi Berdasarkan Pengkajian Kerentanan, bencana gagal teknologi di Provinsi DKI Jakarta akan berdampak pada 7.469.792 jiwa yang tinggal dan/atau beraktivitas di kawasan terancam. Untuk Indeks Kerugian dari ancaman bencana gagal teknologi di Provinsi DKI Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana terlihat bahwa kerugian fisik 37


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

dan ekonomi akibat bencana gagal teknologi adalah sebesar 1.148,46 triliun rupiah. Indeks Kerusakan Lingkungan akibat bencana gagal teknologi dari pengkajian risiko bencana terhitung sebesar 65.930 Ha. c. Cuaca Ekstrim Berdasarkan Pengkajian Kerentanan, bencana cuaca ekstrim di Provinsi DKI Jakarta akan berdampak pada 252.626 jiwa yang tinggal dan/atau beraktivitas di kawasan terancam. Untuk Indeks Kerugian dari ancaman bencana cuaca ekstrim di Provinsi DKI Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana terlihat bahwa kerugian fisik dan ekonomi akibat bencana cuaca ekstrim adalah sebesar 399,09 triliun rupiah. Ancaman bencana longsor juga berpotensi untuk merusak lingkungan. Indeks Kerusakan Lingkungan akibat bencana longsor dari pengkajian risiko bencana terhitung sebesar 4.119 Ha. d. Gelombang Ekstrim dan Abrasi Berdasarkan Pengkajian Kerentanan, bencana gelombang ekstrim dan abrasi di Provinsi DKI Jakarta akan berdampak pada 984.163 jiwa yang tinggal dan/atau beraktivitas di kawasan terancam. Untuk Indeks Kerugian dari bencana gelombang ekstrim dan abrasi di Provinsi DKI Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana terlihat bahwa kerugian fisik dan ekonomi akibat bencana gelombang ekstrim dan abrasi adalah sebesar 326,94 triliun rupiah. Ancaman bencana gelombang ekstrim dan abrasi juga berpotensi untuk merusak lingkungan. Dari pengkajian risiko bencana luas dan indeks ancaman kerusakan lingkungan akibat bencana gelombang ekstrim dan abrasi terancam terhitung sebesar 8.802 Ha. e. Tanah Longsor Berdasarkan Pengkajian Kerentanan, bencana longsor di Provinsi DKI Jakarta akan berdampak pada 7.494.503 jiwa yang tinggal dan/atau beraktivitas di kawasan terancam. Untuk Indeks Kerugian dari ancaman bencana tanah longsor di Provinsi DKI Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana terlihat bahwa kerugian fisik dan ekonomi akibat bencana tanah longsor adalah sebesar 1.148,46 triliun rupiah. Ancaman bencana tanah longsor juga berpotensi untuk merusak lingkungan. Indeks Kerusakan Lingkungan akibat bencana tanah longsor dari pengkajian risiko bencana terhitung sebesar 69.503 Ha.

38


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

f. Epidemi dan Wabah Penyakit Berdasarkan Pengkajian Kerentanan, bencana epidemi dan wabah penyakit di Provinsi DKI Jakarta akan berdampak pada 7.518.396 jiwa yang tinggal dan/atau beraktivitas di kawasan terancam. Untuk Indeks Kerugian dari ancaman bencana epidemi dan wabah penyakit di Provinsi DKI Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana terlihat bahwa kerugian fisik dan ekonomi akibat bencana kekeringan adalah sebesar 1.148,46 triliun rupiah. Dari pengkajian risiko bencana luas dan indeks ancaman kerusakan lingkungan akibat bencana epidemi dan wabah penyakit terancam terhitung sebesar 69.389 Ha. g. Konflik Sosial Berdasarkan Pengkajian Kerentanan, bencana konflik sosial di Provinsi DKI Jakarta akan berdampak pada 7.426.664 jiwa yang tinggal dan/atau beraktivitas di kawasan terancam. Untuk Indeks Kerugian dari ancaman bencana konflik sosial di Provinsi DKI Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana terlihat bahwa kerugian fisik dan ekonomi akibat bencana konflik sosial adalah sebesar 1.148,46 triliun rupiah Dari pengkajian risiko bencana luas dan indeks ancaman kerusakan lingkungan akibat bencana konflik sosial terancam terhitung sebesar 68.737 Ha. h. Gempa Bumi Berdasarkan Pengkajian Kerentanan, bencana gempa bumi di Provinsi DKI Jakarta akan berdampak pada 850.829 jiwa yang tinggal dan/atau beraktivitas di kawasan terancam. Untuk Indeks Kerugian dari ancaman bencana gempa bumi di Provinsi DKI Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana terlihat bahwa kerugian fisik dan ekonomi akibat bencana gempa bumi adalah sebesar 1.148,46 triliun rupiah. Ancaman bencana gempa bumi juga berpotensi untuk merusak lingkungan. Indeks Kerusakan Lingkungan akibat bencana gempa bumi dari pengkajian risiko untuk luas dan indeks ancaman terancam terhitung sebesar 68.315 Ha. i. Tsunami Berdasarkan Pengkajian Kerentanan, bencana tsunami di Provinsi DKI Jakarta akan berdampak pada 62.764

jiwa yang tinggal dan/atau beraktivitas di kawasan

terancam. Untuk Indeks Kerugian dari ancaman bencana Tsunami di Provinsi DKI Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana terlihat bahwa kerugian fisik dan ekonomi akibat bencana kekeringan adalah sebesar 361,47 triliun rupiah. Indeks 39


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Kerusakan Lingkungan akibat bencana tsunami dari pengkajian risiko bencana terhitung sebesar 68.315 Ha

4. KAPASITAS Kapasitas / kemampuan adalah segala upaya yang dapat dilakukan oleh individu maupun kelompok dalam rangka menghadapi bahaya atau ancaman bencana. Aspek kemampuan antara lain kebijakan, kesiapsiagaan, dan partisipasi masyarakat. Penilaian kemampuan dilakukan pada sumberdaya orang per orang, rumah tangga, dan kelompok untuk mengatasi suatu ancaman atau bertahan atas dampak dari sebuah bahaya bencana. Pengukurannya dapat dilakukan berdasarkan aspek kebijakan, kesiapsiagaan, dan peran serta masyarakat.Pada kajian ini hanya diukur pada aspek kelembagaan berdasarkan kuesioner HFA untuk masing-masing Kabupaten/Kota di Propinsi DKI Jakarta. Adapun data tingkat ancaman bencana dari masing-masing jenis ancaman bencana adalah sebagaimana terlihat pada Matriks Tingkat Kapasitas pada Gambar 12.

Gambar 12. Matriks Penentuan Tingkat Kapasitas Multi Bencana di Propinsi DKI Jakarta

40


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Berdasarkan Matriks Tingkat Kapasitas terhadap bencana maka di seluruh wilayah Kabupaten/Kota di Provinsi DKI Jakarta untuk seluruh bencana: banjir, epidemi dan wabah penyakit, gelombang ekstrim dan abrasi, kegagalan teknologi, konflik sosial, cuaca ekstrim, tanah longsor, gempa bumi, dan tsunami, memiliki tingkat kapasitas RENDAH terhadap bencana.. a. Prioritas dan Indikator Penghitungan Tingkat Kapasitas Daerah Pemetaan kerentanan dan kapasitas Propinsi DKI Jakarta dalam penanggulangan bencana dilaksanakan dengan menggunakan perangkat inisiasi pencapaian daerah berdasarkan Kerangka Aksi Hyogo (Hyogo Frameworks for Actions/HFA).

HFA yang disepakati oleh lebih dari 160 negara di dunia terdiri dari 5 Prioritas program Pengurangan Risiko Bencana. Pencapaian prioritas-prioritas pengurangan risiko bencana ini diukur dengan 22 indikator pencapaian. Prioritas program pengurangan risiko bencana HFA dan indikator pencapaiannya adalah : 1. Memastikan bahwa pengurangan risiko bencana menjadi sebuah prioritas nasional

dan

lokal

dengan

dasar

kelembagaan

yang

kuat

untuk

pelaksanaannya, dengan indikator pencapaian: a. Kerangka hukum dan kebijakan nasional/lokal untuk pengurangan risiko bencana telah ada dengan tanggungjawab eksplisit ditetapkan untuk semua jenjang pemerintahan; b. Tersedianya sumber daya yang dialokasikan khusus untuk kegiatan pengurangan risiko bencana di semua tingkat pemerintahan; c. Terjalinnya partisipasi dan desentralisasi komunitas melalui pembagian kewenangan dan sumber daya pada tingkat lokal; d. Berfungsinya forum/jaringan daerah khusus untuk pengurangan risiko bencana. 2. Tersedianya Kajian Risiko Bencana Daerah berdasarkan data bahaya dan kerentanan untuk meliputi risiko untuk sektor-sektor utama daerah, dengan indikator : a. Tersedianya kajian risiko bencana daerah berdasarkan data bahaya dan kerentanan untuk meliputi risiko untuk sektor-sektor utama daerah;

41


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

b. Tersedianya sistem-sistem yang siap untuk memantau, mengarsip dan menyebarluaskan data potensi bencana dan kerentanan-kerentanan utama; c. Tersedianya sistem peringatan dini yang siap beroperasi untuk skala besar dengan jangkauan yang luas ke seluruh lapisan masyarakat; d. Kajian risiko daerah mempertimbangkan risiko-risiko lintas batas guna menggalang kerjasama antar daerah untuk pengurangan risiko. 3. Terwujudnya penggunaan pengetahuan, inovasi dan pendidikan untuk membangun ketahanan dan budaya aman dari bencana di semua tingkat dengan indikator: a. Tersedianya informasi yang relevan mengenai bencana dan dapat diakses di semua tingkat oleh seluruh pemangku kepentingan (melalui jejaring, pengembangan sistem untuk berbagi informasi, dst); b. Kurikulum sekolah, materi pendidikan dan pelatihan yang relevan mencakup konsep-konsep dan praktik-praktik mengenai pengurangan risiko bencana dan pemulihan; c. Tersedianya metode riset untuk kajian risiko multi bencana serta analisis manfaat-biaya

(cost benefit analysist) yang selalu dikembangkan

berdasarkan kualitas hasil riset; d. Diterapkannya strategi untuk membangun kesadaran seluruh komunitas dalam melaksanakan praktik budaya tahan bencana yang mampu menjangkau masyarakat secara luas baik di perkotaan maupun pedesaan. 4. Mengurangi faktor-faktor risiko dasar; dengan indikator : a. Pengurangan risiko bencana merupakan salah satu tujuan dari kebijakankebijakan dan rencana-rencana yang berhubungan dengan lingkungan hidup, termasuk untuk pengelolaan sumber daya alam, tata guna lahan dan adaptasi terhadap perubahan iklim; b. Rencana-rencana

dan

kebijakan-kebijakan

pembangunan

sosial

dilaksanakan untuk mengurangi kerentanan penduduk yang paling berisiko terkena dampak bahaya; c. Rencana-rencana dan kebijakan-kebijakan sektoral di bidang ekonomi dan produksi telah dilaksanakan untuk mengurangi kerentanan kegiatankegiatan ekonomi; d. Perencanaan dan pengelolaan pemukiman manusia memuat unsur-unsur pengurangan risiko bencana termasuk pemberlakuan syarat dan izin 42


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

mendirikan

bangunan

untuk

keselamatan

dan

kesehatan

umum

(enforcement of building codes); e. Langkah-langkah pengurangan risiko bencana dipadukan ke dalam proses-proses rehabilitasi dan pemulihan pascabencana; f.

Siap sedianya prosedur-prosedur untuk menilai dampak-dampak risiko bencana atau proyek-proyek pembangunan besar, terutama infrastruktur.

5. Memperkuat kesiapsiagaan terhadap bencana demi respon yang efektif di semua tingkat, dengan indikator: a. Tersedianya kebijakan, kapasitas teknis kelembagaan serta mekanisme penanganan darurat bencana yang kuat dengan perspektif pengurangan risiko bencana dalam pelaksanaannya; b. Tersedianya rencana kontinjensi bencana yang berpotensi terjadi yang siap di semua jenjang pemerintahan, latihan reguler diadakan untuk menguji

dan

mengembangkan

program-program

tanggap

darurat

bencana; c. Tersedianya cadangan finansial dan logistik serta mekanisme antisipasi yang siap untuk mendukung upaya penanganan darurat yang efektif dan pemulihan pasca bencana; d. Tersedianya prosedur yang relevan untuk melakukan tinjauan pasca bencana terhadap pertukaran informasi yang relevan selama masa tanggap darurat. Berdasarkan pengukuran indikator pencapaian ketahanan daerah maka kita dapat membagi tingkat tersebut kedalam 5 tingkatan, yaitu : 1.

Level 1; Daerah telah memiliki pencapaian-pencapaian kecil dalam upaya pengurangan risiko bencana dengan melaksanakan beberapa tindakan maju dalam rencana-rencana atau kebijakan.

2.

Level 2; Daerah telah melaksanakan beberapa tindakan pengurangan risiko bencana dengan pencapaian-pencapaian yang masih bersifat sporadis yang disebabkan belum adanya komitmen kelembagaan dan/atau kebijakan sistematis.

3.

Level 3; Komitmen pemerintah dan beberapa komunitas tekait pengurangan risiko bencana di suatu daerah telah tercapai dan didukung dengan kebijakan sistematis, namun capaian yang diperoleh dengan komitmen dan kebijakan 43


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

tersebut dinilai belum menyeluruh hingga masih belum cukup berarti untuk mengurangi dampak negatif dari bencana. 4.

Level 4; Dengan dukungan komitmen serta kebijakan yang menyeluruh dalam pengurangan risiko bencana disuatu daerah telah memperoleh capaiancapaian yang berhasil, namun diakui masih ada keterbatasan dalam komitmen, sumber daya

finansial ataupun kapasitas operasional dalam

pelaksanaan upaya pengurangan risiko bencana di daerah tersebut. 5.

Level 5; Capaian komprehensif telah dicapai dengan komitmen dan kapasitas yang memadai disemua tingkat komunitas dan jenjang pemerintahan.

b. Indeks Ketahanan Propinsi DKI Jakarta Nilai indeks ketahanan Propinsi diperoleh dari nilai indeks rata-rata tingkat ketahanan kabupaten/kota di Wilayah Propinsi DKI Jakarta. Berdasarkan hasil pemetaan kajian ketahanan di 6 kabupaten/ kota yang ada di Propinsi DKI Jakarta, terlihat bahwa Tingkat Ketahanan Propinsi DKI Jakarta dalam menghadapi bencana yang mungkin terjadi adalah pada level 2 (Indeks Daerah = 40,08) seperti yang dapat dilihat pada Tabel 4. Hal ini dapat diartikan bahwa Propinsi DKI Jakarta telah melaksanakan beberapa tindakan pengurangan risiko bencana dengan pencapaian-pencapaian yang

masih

bersifat

sporadis

yang

disebabkan

belum

adanya

komitmen

kelembagaan dan/atau kebijakan sistematis. Tabel 4. Hasil Kajian Tingkat Ketahanan Propinsi DKI Jakarta berdasarkan hasil survey indikator HFA

No

KABUPATEN/ KOTA

PRIORITAS (Nilai Maks: 100) 1

2

3

4

5

INDEKS DAERAH

TINGKAT KETAHANAN

1

Kota Jakarta Pusat

53,75

45

42,5

38,75

35

43

2

2

Kota Jakarta Selatan

53,75

45

42,5

38,75

35

43

2

3

Kota Jakarta Timur

53,75

45

42,5

38,75

35

43

2

4

Kota Jakarta Barat

58,75

32,5

23,75

32,5

33,75

36,25

2

5

Kota Jakarta Utara

26,25

37,5

30

52,5

42,5

37,75

2

6

Kabupaten Kep. Seribu

33,75

31,25

30

57,5

35

37,5

2

46,67

39,38

35,21

43,13

36,04

40,08

2

Propinsi DKI Jakarta

Secara umum Tabel 4 memperlihatkan bahwa secara rata-rata wilayah administrasi Propinsi DKI Jakarta berada dalam level 2 dengan pencapaian-pencapaian yang cukup merata di setiap point prioritas HFA..

44


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

c. Analisis Indeks Ketahanan Propinsi DKI Jakarta. Indeks ketahanan Propinsi DKI Jakarta dalam mengurangi risiko bencana dapat diklasifikasikan berdasarkan prioritas HFA. Fokus kebijakan penanggulangan bencana diperoleh berdasarkan analisis indeks ini. 1. Memastikan bahwa pengurangan risiko bencana menjadi sebuah prioritas nasional dan lokal dengan dasar kelembagaan yang kuat Upaya Propinsi DKI Jakarta untuk mendukung upaya pengurangan risiko sebagai sebuah

prioritas

nasional

telah

dilakukan

dengan

membentuk

Badan

Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta namun demikian masih dibutuhkan beberapa regulasi dan petunjuk teknis agar BPBD Propinsi DKI Jakarta memiliki kekuatan dan kapasitas dalam menjalankan fungsi koordinasi, komando dan pelaksana kegiatan penanggulangan bencana secara terencana dan menyeluruh. Untuk mendukung upaya tersebut maka di tingkat lokal, pembentukan forum/jaring daerah khusus untuk pengurangan risiko bencana menjadi salah satu prioritas. Pembentukan forum ini, disamping sebagai salah satu sarana untuk peningkatan kapasitas sumber daya manusia untuk kegiatankegiatan pengurangan risiko bencana juga diharapkan dapat mempercepat upaya desentalisasi kegiatan-kegiatan pengurangan risiko kepada komunitas. Forum ini juga diharapkan

mampu

menjembatani

dan menembus birokrasi

untuk

mempercepat upaya-upaya pengurangan risiko bencana. Sementara itu peningkatan kapasitas sumber daya baik anggaran maupun manusia yang dialokasikan khusus untuk pengurangan risiko bencana perlu diprioritaskan

agar

BPBD

maupun

institusi

pemerintah

lain

terkait

penanggulangan bencana mampu mempercepat upaya-upaya pengurangan risiko bencana dalam lingkup Propinsi DKI Jakarta. Disamping itu perlu pemerintah Propinsi DKI Jakarta (dalam hal ini BPBD Propinsi DKI Jakarta) perlu memperjelas mekanisme pembagian kewenangan dan sumber daya berdasarkan peran dan tanggung jawab antara Provinsi, Kab/ Kota, Masyarakat dan Institusi non pemerintah secara relevan dan sistematis.

45


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

2. Tersedianya Kajian Risiko Bencana Daerah berdasarkan data bahaya dan kerentanan untuk meliputi risiko untuk sektor-sektor utama daerah

Kajian risiko bencana telah mulai dilaksanakan di DKI JAKARTA. Pada tingkat provinsi, kajian ini dilaksanakan dengan menyusun peta risiko untuk bencana yang berpotensi terjadi di DKI JAKARTA. Peta risiko ini perlu ditingkatkan untuk mendapatkan kajian risiko bencana. Dokumen kajian risiko tersebut bisa diakses oleh setiap pemangku kepentingan bahkan yang berada di luar kawasan Propinsi DKI Jakarta. Dengan demikian kajian risiko tersebut disamping memiliki aksesibilitas yang baik juga bisa digunakan untuk memenuhi kebutuhan perencanaan daerah seperti Rencana Penanggulangan Bencana dan Rencana Kontinjensi, termasuk jika harus memperhitungkan risiko-risiko llintas batas. Disamping itu hasil kajian risiko bencana tersebut juga harus bisa digunakan untuk membangun sistem peringatan dini yang terintegrasi dengan kabupaten/ kota sehingga mampu memperluas keterpaparan informasi bagi masyarakat yang berada di daerah ancaman. Hal ini dilakukan dalam rangka mempercepat penguasaan hilir sistem peringatan dini secara struktur maupun kultur terutama untuk bencana-bencana prioritas. Untuk memperkuat penyusunan kebijakan daerah maka pemerintah Propinsi DKI Jakarta harus mendorong percepatan aksesibilitas kabupaten/ kota dalam menyusun, memperbarui dan menggunakan data informasi bencana sebagai dasar kebijakan penanggulangan bencana di daerah. 3. Terwujudnya penggunaan pengetahuan, inovasi dan pendidikan untuk membangun ketahanan dan budaya aman dari bencana di semua tingkat. Propinsi DKI Jakarta memprioritaskan pendayagunaan hasil riset untuk mengurangi risiko bencana secara terstruktur hingga mampu menurunkan tingkat kerugian bila terjadi bencana. Mengidentifikasi hasil-hasil riset dan penelitian tentang penanggulangan bencana di DKI JAKARTA adalah salah satu langkah awal yang mungkin dilakukan, namun demikian program-program berkelanjutan perlu untuk disusun bersama. Hasil riset dan penelitian tersebut hendaknya dapat diakses dengan mudah oleh seluruh elemen masyarakat yang membutuhkan. Oleh karena itu penyusunan sistem informasi peringatan bencana yang dapat diakses oleh seluruh penduduk dan diperbarui secara berkala perlu dijadikan salah satu prioritas dalam pengurangan risiko bencana di Propinsi DKI Jakarta. 46


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Dibeberapa kabupaten/ kota di Propinsi DKI Jakarta telah mulai memadukan faktor pengurangan risiko ke dalam pendidikan formal. Hal ini perlu didorong dan difasilitasi oleh pemerintah provinsi terutama dalam menyediakan pedoman dan pendukung proses belajar mengajar terkait PRB di tatanan pendidikan formal yang mampu meningkatkan keterampilan komunitas sekolah dalam menangani keadaan darurat bencana di sekolah 4. Mengurangi faktor-faktor risiko dasar

Masyarakat dengan penghasilan rendah biasanya tinggal dan bergantung penghidupannya di daerah rentan. Oleh karena itu di tingkat kabupaten/ kota perlu didorong program-program kemitraan dengan sektor poduksi, sementara di tingkat provinsi akan lebih difokuskan kepada pemanfaatan program jaring pengaman sosial ataupun program-program pembangunan sosial sejenis untuk mengurangi kerentanan penduduk di daerah berisiko bencana. Disamping itu untuk mengawal pelaksanaan pembangunan, maka perlu disusun mekanisme partisipatif yang mengikut sertakan pemangku kepentingan yang diterapkan dalam pembangunan pemulihan pasca bencana terutama di tingkat Kabupaten/ Kota. 5. Memperkuat kesiapsiagaan terhadap bencana demi respon yang efektif di semua tingkat Propinsi DKI Jakarta telah membentuk Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) yang namun demikian BPBD yang ada perlu didukung dengan rencana kontinjensi untuk bencana yang mungkin terjadi pada jangka waktu dekat dalam skala besar. Rencana kontinjensi ini disusun untuk mempersiapkan cadangan finansial dan mekanisme lain yang dibutuhkan untuk proses penanganan darurat bencana dan pemulihannya. Rencana kontinjensi ini perlu disusun sebagai pendukung penerapan prosedur operasi standar penanganan darurat untuk bencana-bencana prioritas di Propinsi DKI Jakarta. Prosedur operasi standar penanganan darurat sebagai salah satu prioritas harus disusun dengan mengintegrasikan prosedur internal yang ada di setiap institusi terkait Penanggulangan Bencana di Propinsi DKI Jakarta. 47


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Untuk memberikan layanan informasi bencana maka keberadaan Pusdalops Penanggulangan Bencana mutlak merupakan sesuatu yang harus menjadi prioritas

baik

di

tingkat

provinsi

maupun

kabupaten

kota.

Pusdalops

Penanggulangan Bencana ini harus dilengkapi dengan peralatan dan personil yang siaga 24/7. d. Kebijakan Prioritas Penanggulangan Bencana Berdasarkan hasil kajian kapasitas seperti yang telah diuraikan untuk 5 prioritas HFA, maka diperoleh Kebijakan Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta sebagai berikut:

1. Menjalin partisipasi dan desentralisasi komunitas melalui pembagian kewenangan dan sumber daya pada tingkat lokal 2. Membentuk

dan

memberdayakan

forum/jaringan

daerah

khusus

untuk

pengurangan risiko bencana 3. Memperkuat Dokumen Kajian Risiko Daerah Mempertimbangkan Risiko-Risiko Lintas Batas Guna Menggalang Kerjasama Antar Daerah Untuk Pengurangan Risiko 4. Menerapkan metode riset untuk kajian risiko multi bencana serta analisis manfaat-biaya (cost benefit analysist) yang selalu dikembangkan berdasarkan kualitas hasil riset 5. Mewujudkan rencana dan kebijakan bidang ekonomi dan produksi untuk mengurangi kerentanan perekonomian masyarakat 6. Menyusun rencana kontinjensi bencana yang berpotensi terjadi yang siap di semua jenjang pemerintahan, latihan reguler diadakan untuk menguji dan mengembangkan program-program tanggap darurat bencana 7. Menyediakan cadangan finansial dan logistik serta mekanisme antisipasi yang siap untuk mendukung upaya penanganan darurat yang efektif dan pemulihan pasca bencana

5. RISIKO BENCANA Berdasarkan Indeks Ancaman, Indeks Penduduk terpapar dan Indeks Kerugian serta Indeks Kapasitas Propinsi diperoleh tingkat risiko untuk setiap jenis ancaman bencana yang ada di Propinsi DKI Jakarta.

Tingkat risiko bencana di Propinsi DKI Jakarta dapat dilihat pada tabel 5. di bawah ini. 48


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta Tabel 5. Tingkat risiko bencana Propinsi DKI Jakarta

No

Jenis Bencana

Tingkat Risiko

1

Gelombang Ekstrim & Abrasi

Tinggi

2

Cuaca Ekstrim

Tinggi

3

Banjir

Tinggi

4

Epidemi dan Wabah Penyakit

Tinggi

5

Gempa Bumi

Tinggi

6

Gagal Teknologi

Tinggi

7

Konflik Sosial

Tinggi

8

Tanah Longsor

Tinggi

9

Tsunami

Tinggi

Hasil kajian tingkat risiko bencana dengan urutan jenis bencana yang paling tinggi risikonya sampai yang terendah risikonya adalah seperti matriks di bawah ini :

Gambar 13. Matriks Penentuan Tingkat Risiko Multi Bencana di Propinsi DKI Jakarta

Pada Tabel 5 dan Gambar terlihat bahwa tingkat risiko untuk seluruh potensi bencana yang ada di Propinsi DKI Jakarta adalah TINGGI.

49


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

a. Peta Risiko Bencana Di Propinsi DKI Jakarta Peta Risiko Bencana disusun dengan melakukan overlay Peta Ancaman, Peta Kerentanan dan Peta Kapasitas. Peta Risiko Bencana disusun untuk tiap-tiap bencana yang mengancam suatu daerah. Peta kerentanan baru dapat disusun setelah Peta Ancaman selesai. Peta Risiko telah dipersiapkan berdasarkan grid indeks atas peta Ancaman, peta Kerentanan dan peta Kapasitas. Adapun peta risiko bencana yang ada di Propinsi DKI Jakarta adalah:

Gambar 14. Peta Risiko Bencana Banjir Propinsi DKI Jakarta

50


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Gambar 15. Peta Risiko Gelombang Ekstrim dan Abrasi Propinsi DKI Jakarta

Gambar 16. Peta Risiko Epidemi dan Wabah Penyakit Propinsi DKI Jakarta

51


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Gambar 17. Peta Risiko Bencana Tsunami Propinsi DKI Jakarta

Gambar 18. Peta Risiko Bencana Cuaca Ekstrim Propinsi DKI Jakarta

52


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Gambar 19. Peta Risiko Bencana Konflik Sosial Propinsi DKI Jakarta

Gambar 20. Peta Risiko Bencana Tanah Longsor DKI Jakarta

53


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Gambar 21. Peta Risiko Bencana Gempa bumi Propinsi DKI Jakarta

Gambar 22. Peta Risiko Bencana Kegagalan Teknologi Propinsi DKI Jakarta

54


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

b. Peta Multi Risiko Bencana Peta risiko multi ancaman dihasilkan berdasarkan penjumlahan dari indeks-indeks risiko masing-masing ancaman berdasarkan faktor-faktor pembobotan dari masingmasing ancaman. Gambaran tentang peta multi risiko di Propinsi DKI Jakarta dapat dilihat pada Gambar 23.

Gambar 23. Peta Multi Risiko Bencana Propinsi DKI Jakarta

6. BENCANA PRIORITAS Hasil pengkajian risiko merupakan dasar kebijakan penyelenggaraan penanggulangan bencana di daerah. Keterbatasan sumber daya serta pembatasan kewenangan daerah merupakan komponen lain yang harus dipertimbangkan dalam menyusun kebijakan penyelenggaraan penanggulangan bencana. Terkait dengan keterbatasan sumber daya dan kewenangan Propinsi DKI Jakarta, dibutuhkan suatu perangkat yang mampu membatasi intervensi kebijakan secara objektif. Perangkat tersebut sedapat mungkin mampu memberikan pilihan-pilihan ancaman bencana yang menjadi prioritas penanggulangan dalam lokus-lokus yang dipilih berdasarkan standar objektif. Oleh karena itu perangkat tersebut disusun berdasarkan penggabungan parameter tingkat risiko bencana dan hasil analisis kecenderungan 55


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

kejadian bencana di Propinsi DKI Jakarta yang didaptkan pada bab sebelumnya. Hasil yang diperoleh berdasarkan penggabungan parameter-parameter ini adalah bencanabencana prioritas yang perlu ditanggulangi secara cepat di Propinsi DKI Jakarta dan Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta (untuk selanjutnya disebut ZPPB Propinsi DKI Jakarta). ZPPB Propinsi DKI Jakarta akan diuraikan lebih lanjut pada Bab 4 kebijakan penanggulangan

bencana.

Sedangkan

bencana-bencana

prioritas

yang

perlu

ditanggulangi di Propinsi DKI Jakarta dapat dilihat pada hasil analisis kecenderungan dan tingkat risiko bencana pada Gambar 26 di bawah ini.

Gambar 24. Bencana Prioritas Propinsi DKI Jakarta

Berdasarkan Gambar 26 tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa bencana prioritas di Propinsi DKI Jakarta adalah: a. Bencana gempa bumi, gelombang ekstrim dan abrasi, cuaca ekstrim epidemi, dan tsunami, menjadi BENCANA PRIORITAS karena risiko yang timbul tergolong kategori TINGGI walaupun kecenderungan terjadinya tergolong TETAP.

56


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

b. Bencana Banjir menjadi BENCANA PRIORITAS karena potensi terjadinya yang MENINGKAT dan risiko yang timbul tergolong kategori TINGGI.

Bencana gelombang Konflik Sosial, Kegagalan Teknologi, dan Tanah Longsor menjadi BENCANA NON PRIORITAS, karena potensi terjadinya cenderung MENURUN wakaupun risiko yang timbul tergolong kategori TINGGI. Penanganan bencana-bencana ini menjadi tugas kabupaten/kota di daerah masing-masing yang terkena dampak langsung dari bencana tersebut.

57


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

BAB 4

KEBIJAKAN PENANGGULANGAN BENCANA

Propinsi DKI Jakarta implementasi

kebijakan

yang berada pada kawasan rawan bencana, memerlukan pembangunan

penanggulangan

bencana.

Pelaksanaan

kebijakan ini berpedoman pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Propinsi DKI Jakarta. Kebijakan Penanggulangan Bencana dibangun berdasarkan prinsip-prinsip dasar Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta

yang juga selaras dengan prinsip-

prinsip dasar Penanggulangan Bencana di tingkat Nasional, yaitu: a. Cepat dan Tepat b. Prioritas c. Koordinasi dan Keterpaduan d. Berdaya guna dan Berhasil guna e. Transparansi dan Akuntabilitas f.

Kemitraan

g. Pemberdayaan h. Nondiskriminatif i.

Nonproletisi

1. VISI DAN MISI Visi Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta adalah:

” JAKARTA YANG NYAMAN DAN SEJAHTERA UNTUK SEMUA “ 58


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Visi ini diwujudkan dengan 9 misi penanggulangan bencana yang diadopsi dari strategi yang terdapat dalam RPJMD Provinsi DKI Jakarta, yaitu :

a. Memberdayakan masyarakat dengan prinsip pemberian otoritas pada masyarakat untuk mengenali permasalahan yang dihadapi dan mengupayakan pemecahan yang terbaik; b. Membangun kapasitas penanggulangan bencana dengan mengintegrasikan fungsi crisis centre, pemadam kebakaran dan ambulan gawat darurat dalam satu pengelolaan. c. Meningkatkan kinerja dari sistem surveilance, respon cepat dan penanggulangan terhadap penyakit menular antara lain flu burung, DBD, TBC, HIV/AIDS, Hepatitis, dan Diare; d. Memperbaiki distribusi fasilitas pelayanan kesehatan (termasuk rumah sakit) serta meningkatkan mutu dan keamanan (safety) pelayanan kesehatan; e. Memberi perhatian khusus terhadap pengendalian banjir di DKI Jakarta dengan fokus antara lain: Membangun sistem polder; Memperbaiki dan membangun tanggul untuk mengantisipasi kenaikan pasang laut; Review masterplan pengendalian banjir; Menertibkan dan menata sempadan sungai, situ, saluran dan waduk; Menyelesaikan Banjir Kanal Timur dan menata bantaran Banjir Kanal Barat; Melakukan pengerukan muara, badan sungai, dan saluran yang menjadi tanggung jawab Provinsi DKI Jakarta; Membangun dan memelihara sarana prasarana drainase; Meningkatkan kerjasama pengendalian banjir dengan Pemerintah Pusat serta Pemda Bodetabekjur; dan Mengefektifkan sistem peringatan dini; f.

Meningkatkan penelitian tentang geologi, geofisik dan geokimia, untuk antisipasi masalah kebencanaan dan lingkungan;

g. Menangani korban bencana dengan menyiapkan makan, minum, sarana berteduh sementara, pakaian, selimut, alat masak, pakaian dan logistik untuk beberapa waktu selama belum dapat kembali ke rumahnya; h. Mendampingi korban bencana selama di penampungan; i.

Regulasi dan kebijakan dalam upaya meningkatkan pelayanan pencegahan dan penanggulangan kebakaran, evakuasi, rescue dan pengelolaan bencana

2. KEBIJAKAN PENANGGULANGAN BENCANA Kebijakan penanggulangan bencana Propinsi DKI Jakarta disusun atas regulasi dan kelembagaan penanggulangan bencana.

59


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

a. Regulasi Regulasi yang menjadi dasar pelaksanaan penanggulangan bencana di Propinsi DKI Jakarta adalah:

1. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4723); 2. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara); 3. Undang-undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau Kecil-Kecil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 84, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4739; 4. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817); 5. Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 42, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4828); 6. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2008 tentang Pendanaan dan Pengelolaan Bantuan Bencana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 43, Tambahan lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4829); 7. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2008 tentang Peran Serta Lembaga Internasional dan Lembaga Asing Non Pemerintah dalam Penanggulangan Bencana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 44, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4830); 8. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833); 9. Peraturan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Nomor 4 Tahun 2008 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Penanggulangan Bencana; 10. Peraturan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Nomor 3 Tahun 2010 tentang Rencana Nasional Penanggulangan Bencana 2010-2014; 11. Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 7 Tahun 2010 tentang tentang Bangunan Gedung;

60


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

12. Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 4 Tahun 2009 tentang Sistem Kesehatan Daerah; 13. Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 10 Tahun 2008 tentang Organisasi Perangkat Daerah; 14. Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 8 Tahun 2008 tentang Pencegahan dan Penanggulangan Bahaya Kebakaran; 15. Perda

Provinsi

DKI

Jakarta

Nomor 1

Tahun

2008

tentang

Rencana

Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2007 – 2012; 16. Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 8 Tahun 2007 tentang Ketertiban Umum/Sampah; 17. 13. Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 5 Tahun 2007 tentang Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah Provinsi DKI Jakarta; 18. Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 8 Tahun 2006 tentang Sistem Pendidikan; 19. Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 6 Tahun 1999 tentang Rencana Tata ruang Provinsi DKI Jakarta; 20. Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 10 Tahun 1998 tentang Penyelenggaraan dan Pajak Pemanfaatan Air Bawah Tanah; 21. Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 5 Tahun 1998 tentang Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Provinsi DKI Jakarta; 22. Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 26 Tahun 2011, tentang Badan Penanggulangan Bencana; 23. Peraturan Gubernur Provinsi DKI Nomor 170 Tahun 2007 tentang Pedoman Pemeriksaan Penyebab Kebakaran; 24. Surat Keputusan Gubernur Provinsi DKI Nomor 1230 tahun 2002 tentang prosedur Tetap Penanggulangan Bencana dan Penanganan Pengungsi. b. Kelembagaan Berdasarkan Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana, lembaga utama yang khusus menangani penanggulangan bencana di tingkat Propinsi adalah Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD). BPBD merupakan Satuan Perangkat Kerja Daerah Propinsi DKI Jakarta yang dibentuk berdasarkan Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 26 Tahun 2011. SKPD ini bertugas untuk merumuskan dan menetapkan kebijakan terhadap usaha penanggulangan bencana

yang mencakup pencegahan dan mitigasi bencana,

kesiapsiagaan, penanganan darurat, rehabilitasi serta rekonstruksi secara adil dan setara, serta melakukan pengkoordinasian pelaksanaan kegiatan penanggulangan bencana secara terencana, terpadu, dan menyeluruh. 61


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana, BPBD tidak bekerja sendiri tetapi bekerja sama dengan SKPD, lembaga dan instansi terkait..

3. STRATEGI DAN SASARAN Keterbatasan

kewenangan

penyelenggaraan

pemerintahan

dan

keterbatasan

sumberdaya yang dialokasikan untuk penyelenggaraan penanggulangan bencana juga menjadi salah satu faktor pertimbangan utama untuk memilih bentuk fasilitasi yang dapat diberikan oleh pemerintah Propinsi kepada pemerintah kabupaten/kota.

Batasan kewenangan dan keterbatasan sumber daya ini menyebabkan pemerintah Propinsi perlu menerapkan strategi khusus dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana yang dimuat dalam

Rencana Penanggulangan Bencana. Oleh karena itu

berbagai fungsi yang melekat pada pemerintah Propinsi perlu dicermati sebagai dasar penyusunan kebijakan dan strategi penanggulangan bencana . Peran teknis pemerintah Propinsi terbatas hanya pada aset Propinsi yang berada di daerah. Peran teknis lain yang mungkin diemban oleh Propinsi di daerah adalah pada masa darurat bencana, pada saat kabupaten/ kota tidak mampu menangani bencana yang timbul.

Untuk memperjelas prioritas penanggulangan bencana pada tingkat Propinsi, maka perlu dilakukan identifikasi kegiatan bencana dan daerah yang akan berpotensi menjadi kewenangan Propinsi. Proses identifikasi ini diharapkan dapat melahirkan Zona Prioritas Penanggulangan Bencana. Secara umum terdapat 6 (enam) strategi penanggulangan bencana yang dibagi menjadi 2 (dua) kelompok.

1.

Strategi generik Berlaku untuk seluruh bencana. Stategi ini terdiri dari: a. Penguatan Regulasi dan Kapasitas Kelembagaan b. Perencanaan Penanggulangan Bencana Terpadu c. Penelitian, Pendidikan dan Pelatihan d. Peningkatan Kapasitas dan Partisipasi Masyarakat

2.

Strategi untuk tiap bencana Strategi ini terdiri dari : a. Perlindungan Masyarakat dari Bencana b. Penanganan Bencana 62


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Strategi penanganan bencana menggunakan anggaran khusus yang dialokasikan oleh pemerintah daerah untuk penyelenggaraan tanggap darurat dan pemulihan bencana. Lima strategi lainnya mengkuti mekanisme penganggaran tahunan daerah.

Setiap strategi penanggulangan bencana diuraikan menjadi fokus sasaran untuk mewujudkan visi dan misi penanggulangan bencana Propinsi DKI Jakarta . a. Penguatan Regulasi dan Kapasitas Kelembagaan 1. Memperkuat Peraturan tentang Sistem Penanggulangan Bencana dan Mekanisme Pendukung Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta perlu melakuka beberapa Riview terhadap peraturan dan mekanisme penanggulangan bencana yang berlaku di tingkat Propinsi saat ini. Beberapa poin perkuatan ada pada mekanisme pembagian kewenangan dan sumber daya, serta mekanisme pengalokasian anggaran untuk kegiatan-kegiatan penanggulangan bencana. Perkuatan

kemampuan

anggaran

dapat

dilakukan

dengan

memperjelas

mekanisme pembagian kewenangan dan sumber daya berdasarkan peran dan tanggung jawab antara Propinsi dengan Kabupaten/Kota. Selain itu pemerintah daerah juga perlu mendukung pengangggaran dengan regulasi yang relevan dan sistimatis dengan masyarakat dan institusi non pemerintah sebagai pendukung penyelenggaraan penanggulangan bencana.

Dukungan dan kewenangan anggaran

tersebut didapatkan dari keterlibatan

semua pihak. Adanya mekanisme partisipatif yang mengikutsertakan pemangku kepentingan akan membuat dampak positif yang lebih besar terhadap pembangunan upaya penanggulangan bencana terutama pada pemulihan pascabencana. 2. Meningkatkan kapasitas BPBD dan Lembaga Terkait Penanggulangan Bencana untuk Optimalisasi Operasi Penanggulangan Bencana Penguatan aturan yang memuat prosedur uperasi perlu dioptimakan oleh lembaga terkait penanggulangan bencana. Aturan terkait perlu dlaksanakan dan diujicoba saat operasi darurat dan pemulihan bencana. Adanya Pusdalops Penanggulangan Bencana di tingkat Propinsi perlu didukung oleh mekanisme dan 63


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

prosedur yang jelas serta efektif. Dukungan tersebut juga dari kemampuan dan kapasitas relawan dan personil yang memiliki kemampuan teknis dan siaga selama 24 jam setiap harinya.Sehingga Pusdalops PB Propinsi dapat dijalankan secara optimal dalam penanggulangan bencana di Propinsi DKI Jakarta

Kinerja Pusdalops PB Propinsi akan terlihat pada saat operasi darurat dan pemulihan

bencana.

Pemerintah

daerah

diharapkan

dapat

menjamin

terlaksananya mekanisme evaluasi terhadap prosedur yang dijalankan oleh Pusdalops. Hal ini dilakukan untuk melihat efektivitas operasi darurat bencana dan pemulihan bencana yang telah dilakukan. b. Perencanaan Penanggulangan Bencana Terpadu 1. Memperkuat Perencanaan Penanggulangan Bencana Daerah Berdasarkan Kajian Risiko Bencana.

Pemerintah Propinsi DKI Jakarta diharapkan dapat menggunakan hasil kajian risiko bencana untuk memperkuat perencanaan daerah. Dengan demikian maka rencana pembangunan daerah diharapkan dapat tersinkronisasi dengan upayaupaya penanggulangan bencana. Disamping itu Pemerintah Propinsi DKI Jakarta diharapkan telah mulai mendorong penyusunan dokumen kajian risiko bencana di tingkat kabupaten/kota. Dokumen kajian bencana ini meliputi semua jenis ancaman bencana yang ada di kabupaten/kota tersebut. Hal ini dilakukan agar perencanaan penanggulangan bencana dapat dilakukan secara optimal dan terpadu. 2. Membangun sistem kesiapsiagaan daerah untuk bencana-bencana prioritas

Pemerintah Propinsi DKI Jakarta daerah

yang

menyeluruh,

perlu membangun sistem kesiapsiagaan

terukur

dan

terpadu.

Pembangunan

sistem

kesiapsiagaan ini difokuskan kepada pembangunan sistem peringatan dini dan perencanaan kontinjensi bencana.

Pembangunan sistem peringatan dini difokuskan untuk bencana-bencana prioritas dengan memadukan kemajuan tenologi dan kearifan lokal. Sistem ini harus dapat melayani pemberian informasi peringatan kepada seluruh penduduk yang membutuhkan untuk mengurangi risiko yang mungkin timbul. Selain itu

64


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Pemerintah Propinsi DKI Jakarta perlu mendorong pemerintah Kabupaten/ Kota membangun sistem peringatan dini untuk bencana-bencana bersifat lokal.

Pembangunan sistem kesiapsiagaan lainnya adalah penyusunan rencana kontinjensi bencana. Pemerintah Propinsi DKI Jakarta

bersama pemerintah

Kabupaten/Kota perlu menyusun rencana kontinjensi untuk bencana-bencana prioritas di Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi. Adanya rencanan kontinjesi

bencana

diharapkan

dapat

menjamin

ketersediaan

anggaran

penanganan darurat bencana dari berbagai alternatif sumber anggaran. Tidak hanya anggaran, Pemerintah Propinsi DKI Jakarta dapat memobilisasi sumber daya yang dimiliki oleh seluruh institusi dan masyarakat

untuk penanganan

darurat bencana. Mobilisasi sumber daya ini perlu diperkuat dalam sebuah mekanisme yang disepakati bersama. c. Penelitian, Pendidikan dan Pelatihan Dalam penelitian, pendidikan dan pelatihan difokuskan untuk kapasitas daeraha melalui riset-riset kebencanaan.

meningkatkan

-upaya riset yang dilakukan

terkait pengurangan risiko bencana harus dilakukan secara terstruktur.

Untuk mencapai kualitas hasil riset-riset terkait pengurangan risiko bencana dalam meningkatkan rasio biaya investasi pra bencana dan biaya pemulihan perlu dibangun kerjasama dengan mekanisme yang jelas dan efektif antara pemerintah, akademisi dan masyarakat. Pelibatan peran seluruh sektor terkait penanggulangan bencana menjadikan produktivitas riset dapat menjadi daya guna bagi upaya meredam jatuhnya korban jiwa dan harta benda. d. Peningkatan Kapasitas dan Partisipasi Masyarakat Strategi ini difokuskan pada peningkatan kapasitas daerah dan masyarakat melalui kemitraan dan pengarusutamaan budaya pengurangan risiko bencana. Upaya tersebut dapat dilakukan dengan memperkuat forum pengurangan risko bencana di tingkat Propinsi maupun Kabupaten/Kota. Forum ini diharapkan terdiri dari pemangku kepentingan lintas institusi di Propinsi DKI Jakarta

sehingga forum ini dapat

mempercepat kemajuan penyelenggaraan penanggulangan bencana di daerah. Salah satu fokus kemitraan dalam forum yang dibentuk adalah optimalisasi peran dunia usaha dalam pengurangan risiko bencana ditingkat lokal. Kemitraan dunia usaha dalam penanggulangan becana diharapkan mampu mengurangi kerentanan sektor ekonomi masyarakat rentan 65


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Disamping itu Peningkatan Kapasitas Masyarakat dilakukan melalui upaya-upaya membanguna desa-desa percontohan untuk Kesiapsiagaan Bencana. Diharapkan Desa-desa percontohan ini akan menjadi stimulan bagi masyarakat untuk membudayakan kesiapsiagaan bencana dalam kehidupan bermasyarakat. e. Perlindungan Masyarakat dari Bencana Sasaran dari strategi ini adalah diterapkannya upaya-upaya khusus untuk bencana yang telah dipetakan demi pengurangan dampak bencana secara terstruktur, terukur dan menyeluruh dalam kewenangan Propinsi. Selain itu memberikan perlindungan kepada masyarakat yang berada di daerah bencana yang tergolongkan kedalam kelompok rentan. Pencapaian sasaran tersebut difokuskan kepada: 1. Pencegahan dan Mitigasi Bencana Pencegahan bencana dilaksanakan dengan memberikan perlakuan di sumber bencana sehingga menghilangkan ancaman sehingga kejadian bencana dapat dihilangkan.

Mitigasi

bencana

dilaksanakan

dengan

membangun

zona

penghalang antara potensi bencana dengan faktor risiko yang ada. Mitigasi dapat berupa struktural yaitu dengan memperkuat bangunan dan insfrastruktur yang berpotensi terkena bencana seperti membuat kode bangunan, desain rekayasa dan lain-lain, maupun dengan melakukan mitigasi non struktural dengan meningkatkan pemahaman akan besarnya potensi bencana, menjaga kepekaan dan kesiapsiagaan agar melakukan tindakan akurat sebelum atau ketika bencana. 2. Kesiapsiagaan Bencana Kesiapsiagaan merupakan kebijakan yang perlu diambil bila upaya pencegahan dan mitigasi belum dirasa optimal. Kunci keberhasilan kesiapsiagaan adalah keberhasilan

proses

evakuasi

masyarakat

yang

didukung

oleh

sistem

pendeteksian ancaman dan sistem peringatan dini. Kolaborasi antara kultur dan teknologi (struktur) sangat penting dalam mewujudkan system kesiapsiagaan yang efektif.

Untuk menjamin capaian dari kebijakan ini, maka program difokuskan pada pembangunan sistem peringatan dini bencana di zona prioritas penanggulangan bencana Propinsi DKI Jakarta , peningkatan kapasitas evakuasi masyarakat, 66


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

pembangunan dan pemeliharaan sarana dan prasarana kesiapsiagaan bencana, gladi dan simulasi peringatan dini dan evakuasi masyarakat. f. Penanganan Bencana Penanganan Bencana merupakan kebijakan yang perlu diambil saat masa krisis, masa

darurat

dilaksanakan

dan untuk

masa

pemulihan

menyelamatkan

dilaksanakan.

korban

bencana

Penanganan sekaligus

bencana melakukan

normalisasi secepatnya kehidupan dan perikehidupan korban bencana. Untuk menjamin capaian dari kebijakan ini, maka program difokuskan kepada tanggap darurat bencana serta rehabilitasi dan rekonstruksi.

4. KAIDAH PELAKSANAAN Kaidah pelaksanaan dari Rencana Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta dibatasi pada pelaku dan lingkup daerah. Kaidah ini menjadi pedoman pelaksanaan kebijakan penanggulangan bencana di Propinsi DKI Jakarta. a. Keterlibatan Pelaksanaan Rencana Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta merupakan tanggung jawab bersama dengan pemerintah sebagai penanggung jawab utama. Secara garis besar, peran dan fungsi SKPD dan lembaga pemerintah di tingkat Propinsi serta instansi vertikal yang ada di Propinsi DKI Jakarta dalam penanggulangan bencana adalah sebagai berikut: 1. Instansi Pemerintah a. BPBD Provinsi DKI Jakarta ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana; ·

Melakukan koordinasi dengan BMKG secara kontinue tentang Deteksi Dini bencana;

·

Melakukan Mitigasi

berupa deteksi dini, pemetaan rawan bencana,

peningkatan kapasitas aparat dan masyarakat, penyebaran informasi ke masyarakat melalui media cetak dan eletronik; ·

Penyusunan Rencana Kontinjensi tentang bencana;

·

Menyiapkan

lokasi

gudang

penyimpanan

logistik

dan

sarana

pendistribusian; ·

Menyiapkan lokasi Secure Building;

·

Menyiapkan sarana prasarana untuk penanggulangan bencana; 67


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

·

Melakukan koordinasi dan pengendalian dengan SKPD terkait berupa kegiatan mitigasi bencana;

·

Membentuk Tim Asessment Reaksi Cepat

Penanggulangan Bencana

(PU, Satpol PP, Dinas Kesehatan, Dinas Sosial, Dinas Kebersihan, dan Pemadam Kebakaran) ·

Melakukan geladi posko dan geladi lapang penanggulangan bencana secara terpadu;

·

Menghimpun dan mengevaluasi laporan hasil kegiatan dari masingmasing SKPD.

b. Dinas Pekerjaan Umum ·

Secara terus menerus berkoordinasi dengan : 1. Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi DKI Jakarta 2. Badan Meteorologi,Klimatologi dan Geofisika (BMKG) dan untuk memastikan gejala-gejala terjadinya bencana; dan 3. Kementerian Pekerjaan Umum.

·

Menyiapkan dan mengatur tugas, jadwal serta jumlah Petugas Piket bencana di Posko dan Pengamat bencana selama 24 (dua puluh empat) jam dengan jadwal piket secara bergiliran yang telah ditentukan oleh Kepala Dinas PU;

·

Mempersiapkan pengaturan pintu air dan debit air sungai dan memeriksa kondisi pintu air agar dalam keadaan baik;

·

Memeriksa kondisi bangunan pengendali banjir, waduk beserta bangunan penunjang (pompa-pompa), pintu-pintu air, gorong-gorong dan lain-lain;

·

Memeriksa sarana dan prasarana penanggulangan bencana, peralatan komunikasi dan monitoring (peralatan hidrologi);

·

Mengusulkan kepada Gubernur Provinsi DKI Jakarta melalui BPBD untuk penetapan kondisi/status bencana dalam keadaan siaga 3, siaga 2 atau siaga 1;

·

Menyiapkan genset/diesel, kabel, lampu, bahan bakar serta peralatan lain yang diperlukan untuk penerangan di pos pengungsian;

·

Mempersiapkan peralatan penerangan bila terjadi bencana baik pada lokasi pengungsi maupun rumah-rumah;

·

Menyiapkan dan mengatur tugas serta jadwal tenaga teknisi sesuai dengan jumlah sarana penerangan;

68


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

c. Walikota/Bupati ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana di wilayah Kota/Kabupaten Admnistrasi; ·

Mengkoordinasikan dan Mengendalikan Sudin, Satpol, Kantor, UPT Badan/Dinas, Kecamatan Dan Kelurahan serta Lintas Terkait dalam kesiapsiagaan antisipasi bencana, meliputi : o

Pemetaan rawan bencana di wilayah kota administrasi;

o

Mitigasi di daerah rawan bencana, menyusun rencana kontinjensi penanggulangan bencana;

o

Geladi posko dan geladi lapang penanggulangan bencana berbasis masyarakat di sekitar lokasi rawan bencana;

o

Penyiapan dan penentuan lokasi pengungsian, pos pelayanan kesehatan, pos bantuan sosial, dan pos pelayanan telekomunikasi di lokasi rawan bencana, alur evakuasi korban/pengungsi;

o

menyiapkan sarana dan petugas telekomunikasi, berkoordinasi dengan

PT. Telkom dan perusahaan telekomunikasi

lainnya. ·

Melakukan

peninjauan

ke

lapangan

untuk

memastikan

lokasi

pengungsian, pos pelayanan kesehatan, tempat MCK, pos bantuan sosial, dan pos pelayanan telekomunikasi dan sarana komunikasi lain yang diperlukan; dan ·

Memberikan arahan teknis bagi regu yang akan beroperasi di lokasi kejadian bencana;

d. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) ·

Mendukung perencanaan, pengawasan, dan evaluasi program-program pembangunan yang peka risiko bencana bersama dengan dinas-dinas terkait;

·

Menyusun program dan anggaran dengan berkoordinasi dengan dinasdinas terkait untuk perencanaan kebencanaan baik sebelum, pada saat dan setelah bencana; dan

·

Mengevaluasi anggaran kebencanaan agar tepat sasaran.

e. Dinas Pemadam Kebakaran 69


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana tingkat provinsi; ·

Melakukan pemetaan lokasi pos keamanan sesuai peta rawan bencana yang dikeluarkan oleh BPBD;

·

Melakukan

inventarisasi

SDM

dan

sarana

prasarana

untuk

penanggulangan bencana; ·

Melengkapi sarana/fasilitas yang diperlukan termasuk mengembangkan sistem komunikasi dan informasi;

·

Melakukan koordinasi dengan lintas terkait dalam rangka kesiapan pengamanan, pencarian dan penyelamatan korban bencana;

·

Melaporkan hasil kegiatan pra bencana kepada Gubernur melalui BPBD DKI Jakarta.

f.

Badan Pengelolaan Lingkungan Hidup ·

Melakukan pengawasan dan pengendalian dalam pencegahan bencana terkait konservasi alam dan lingkungan hidup; dan

·

Melakukan penataan hukum lingkungan dan pemberian sanksi apabila dalam penyalahgunaan lingkungan hidup.

g. Satuan Polisi Pamong Praja ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana tingkat provinsi; ·

Melakukan pemetaan lokasi pos keamanan sesuai peta rawan bencana yang dikeluarkan oleh BPBD;

·

Melakukan

inventarisasi

SDM

dan

sarana

prasarana

untuk

penanggulangan bencana; ·

Melakukan drill penggerakan SDM dalam rangka pengamanan, pencarian dan penyelamatan korban bencana;

·

Menyelenggarakan pelatihan, gladi posko dan gladi lapang bidang kebakaran;

·

Melakukan koordinasi dengan lintas terkait dalam rangka kesiapan pengamanan, pencarian dan penyelamatan korban bencana;

·

Melaporkan hasil kegiatan pra bencana kepada Gubernur melalui BPBD DKI Jakarta

·

Mempersiapkan ruang crisis center berikut fasilitas pendukung yang diperlukan; dan 70


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

·

Menyiapkan Posko Evakuasi.

h. Dinas Perindustrian dan Energi ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana; ·

Melakukan Sosialisasi kepada masyarakat melalui media cetak/elektronik tentang tanda-tanda bencana.

· i.

Melakukan kajian penurunan muka tanah.

Dinas Kesehatan ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana; ·

Membuat peta geomedik berdasarkan peta

rawan bencana yang

dikeluarkan oleh BPBD; ·

Membuat rencana kontinjensi bidang kesehatan;

·

Membuat Sistem Rujukan dari lokasi bencana ke Rumah Sakit dan antar Rumah Sakit dan Inventarisasi Sumber Daya Kesehatan Pemerintah dan Swasta termasuk LSM (RS, PKM, AGD);

·

Menyelenggarakan pelatihan, gladi posko dan gladi lapang bidang kesehatan;

·

Mengoptimalkan fungsi Pusat Pengendalian Operasional Dukungan Kesehatan (Pusdaldukes) siaga 1 x 24 jam selama 7 hari;

·

Melengkapi sarana/fasilitas yang diperlukan termasuk mengembangkan sistem komunikasi dan informasi;

·

Menyiapkan tenda, alat-alat kesehatan, obat-obatan, transfusi darah dan sarana kesehatan lainnya;

·

Menyiapkan tenaga psikiater untuk menanggulangi korban bencana yang mengalami gangguan psikologis;

·

Menyiapkan tenaga medis dan jadwal tenaga medis sesuai dengan jumlah korban bencana pada suatu pos pengungsian;

·

Mempersiapkan Rumah Sakit rujukan apabila terdapat korban bencana yang memerlukan perawatan intensif;

·

Menyiapkan ambulan dan tenaga pengemudi serta tandu; dan

·

bersama-sama dengan Kepala Suku Dinas membuat rencana kegiatan upaya pencegahan, mitigasi dan kesiapsiagaan penanganan bencana. 71


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

j.

Dinas Sosial ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana; ·

Membuat jadwal piket siaga bencana;

·

Melakukan inventarisasi lokasi rawan bencana;

·

Mempersiapkan stock bantuan/buffer stock, sandang, pangan dan prasarana di tingkat provinsi dan kota/kabupaten;

·

Menyiapkan kelengkapan dapur umum, perlengkapan makan minum dan petugas Taruna Siaga Bencana (Tagana) untuk mengoperasikan dapur umum;

·

Menyiapkan tenda pengungsian, kebutuhan dasar pengungsi;

·

Menyiapkan petugas dan jadwal petugas sesuai dengan jumlah korban bencana pada suatu pos pengungsian; dan

·

Menyiapkan petugas pendampingan

mental, spiritual, dan psikologis

kepada para korban bencana khusus anak-anak korban bencana. k. Dinas Pendidikan ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana; ·

Melakukan pemetaan gedung sekolah yang rawan terkena bencana;

·

Menginstruksikan kepada kepala sekolah di lokasi rawan banjir untuk membuat jadwal piket siaga bencana;

·

Melakukan simulasi penanggulangan banjir di masing2 sekolah rawan terkena bencana;

·

Menyiapkan tenda, gedung alternatif dan sarana belajar mengajar serta Tenaga Pendidik, untuk penyelenggaraan belajar mengajar sementara; dan

·

Merencanakan dan mengendalikan penyelenggaraan pendidikan darurat untuk daerah-daerah prasarana pendidikan,

terkena

bencana

dan

pemulihan sarana-

serta mengkoordinasikan pendidikan sadar

bencana. l.

Dinas Kebersihan ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana;

72


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

·

Melakukan penyuluhan kepada masyarakat melalui media cetak maupun elektronik dan pemasangan spanduk himbauan di beberapa titik/lokasi rawan bencana;

·

Menyiapkan dan mengatur tugas serta jadwal petugas kebersihan pada piket Provinsi, Kota/kab dan Pos Pengungsian;

·

Menyiapkan kendaraan operasional kebersihan dan MCK mobile serta pengemudinya;

·

Menyiapkan tempat pembuangan sampah dan peralatan kebersihan lainnya yang diperlukan; dan

·

Melaksanakan koordinasi dengan instansi terkait tentang program kali bersih.

m. Dinas Pertamanan dan Pemakaman ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana; ·

Melakukan inventarisasi pohon yang rawan tumbang;

·

Menyiapkan dan mengatur tugas serta jadwal petugas untuk ditempatkan pada pos piket yang telah ditentukan oleh Kepala Dinas Pertamanan;

·

Menyiapkan

petugas

untuk

membersihkan

pohon

tumbang

dan

menangani pohon yang akan tumbang; ·

Menyiapkan

kendaraan

operasional

beserta

pengemudinya

untuk

mengangkut dan membersihkan dan menangani pohon tumbang; ·

Menyiapkan mesin potong pohon dan kelengkapannya yang tersedia dalam jumlah yang cukup;

·

Menyiapkan sarana dan prasarana pemakaman; dan

·

Menyiapkan petugas pengurus jenazah.

n. Dinas Perhubungan ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana; ·

Melakukan pemetaan jalan, dan terminal rawan terkena bencana dan jalur alternatif yang digunakan;

·

Membuat jadwal piket siaga bencana;

·

Mempersiapkan jalur lalulintas kendaraan untuk pendistribusian bantuan logisitik dan evakuasi korban bencana;

·

Menyiapkan petunjuk/rambu-rambu lalu lintas di lokasi rawan bencana; 73


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

·

Menyiapkan kendaraan truk dan kendaraan angkut cadangan; dan

·

Menyiapkan petugas pemberi petunjuk jalur lalu lintas dan pengatur lalu lintas.

o. Dinas Bina Mental Spiritual & Kesejahteraan Sosial ·

Melakukan pelatihan bagi para pemuka agama dalam penanggulangan bencana; dan

·

Merencanakan dan menguatkan nilai-nilai agama serta bina mental korban bencana.

p. Dinas Perumahan ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana; ·

Melakukan pemetaan kawasan-kawasan perumahan yang rawan terkena bencana;

·

Melakukan inventarisasi kawasan-kawasan perumahan yang pernah terkena bencana;

·

Membuat kajian tentang kerusakan rumah beserta kerugiannya;

·

Menyiapkan tenda, gedung alternatif dan sarana-sarana kelengkapan perumahan untuk pemulihan korban bencana;

·

Menyiapkan sarana dan prasarana perumahan; dan

·

Menyiapkan petugas atau tukang-tukang yang siap untuk segera membangun rumah-rumah korban bencana.

q. Dinas Tata Ruang ·

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk

penanggulangan

bencana; ·

Melakukan pemetaan seluruh kawasan yang rawan terkena bencana;

·

Melakukan pengawasan dan pengendalian secara berkala tata ruang kota pada daerah-daerah rawan bencana;

·

Merumus ulang kebijakan untuk perencanaan, pemanfaatan, dan pengendalian tata ruang kota serta penyelenggaraan urusan pertanahan pada daerah-daerah yang terkena bencana;

r. Dinas Pengawasan dan Penertiban Bangunan 74


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

·

Melakukan pengawasan dan penertiban bangunan pada daerah-daerah rawan bencana;

·

Memperketat dalam memberikan izin untuk mendirikan bangunan dan papan reklame pada daerah-daerah rawan bencana.

·

Badan

Penanggulangan

Bencana

Daerah

(BPBD)

mengkoordinir,

melaksanakan sekaligus bertanggung jawab terhadap pelaksanaan seluruh upaya penanggulangan bencana di DKI JAKARTA ·

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) mendukung perencanaan, pengawasan dan evaluasi program-program pembangunan yang peka risiko bencana bersama dengan dinas-dinas terkait

·

Badan

Lingkungan

Hidup

(BLH)

melakukan

pengawasan

dan

pengendalian serta penataan hukum lingkungan dalam pencegahan bencana terkait konservasi alam dan lingkungan hidup ·

Dinas Sosial (Dinsos) merencanakan dan melaksanakan penyediaan kebutuhan logistik untuk korban bencana

·

Dinas Kesehatan (Dinkes) merencanakan pencegahan, penyuluhan, kesiapsiagaan

pelayanan

kesehatan

dan

rehabilitasi

sarana

dan

prasarana kesehatan termasuk obat-obatan, logistik kesehatan dan tenaga medis. ·

Pelaku usaha memberikan dukungan logistik dan finansial di dalam pelaksanaan penanggulangan bencana

·

Pemerintah

kabupaten/kota

berkewajiban

menyusun

Rencana

Penanggulangan Bencana Kabupaten / Kota, yang akan menjadi pedoman dalam menyusun Rencana Strategis Satuan Kerja Perangkat Daerah dengan memperhatikan RPB DKI JAKARTA dan Rencana Nasional Penanggulangan Bencana 2010-2014; ·

Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) menyelenggarakan kegiatan ekonomi produktif serta menjalin kerjasama dengan dunia usaha untuk

menjaga

stabilitas

harga

kebutuhan pokok

dalam

rangka

memepercepat proses pemulihan pasca bencana ·

Dinas

Pendidikan

(Disdik)

merencanakan

dan

mengendalikan

penyelenggaraan pendidikan darurat untuk daerah yang terkenan bencana

dan

pemulihan

sarana-prasarana

pendidikan,

serta

mengkoordinasikan pendidikan sadar bencana

75


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

·

Dinas PU Pengairan pelaksanaan pembinaan, pengelolaan, pengawasan dan pengendalian di bidang pengairan dalam upaya mitigasi dan penanganan bencana

·

Dinas PU Cipta Karya merencanakan, mengendalikan dan menyiapkan lokasi dan jalur evakuasi, kebutuhan pemulihan sarana/prasarana publik, dan pengadaan fasilitas darurat serta mengkoordinasikan pengadaan perumahan

untuk

warga

yang

menjadi

korban

bencanan

serta

melaksanakan pembangunan infrastruktur sesuai dengan rencana tata ruang daerah yang peka terhadap risiko bencana ·

Dinas PU-ESDM merencanakan dan mengendalikan upaya mitigasi di bidang bencana geologi dan bencana akibat ulah manusia yang terkait dengan bencana geologi

·

Dinas Kehutanan (Dishut) merencanakan dan mengendalikan upaya mitigasi, khusunya kebakaran hutan dan lahan

·

Dinas Kelautan dan Perikanan merencanakan dan mengendalikan upaya mitigasi di bidang bencana tsunami dan abrasi pantai

·

Dinas

Perhubungan

Informasi

dan

Komunikasi

(Dishubkominfo)

merencanakan dan melaksanakan dukungan kebutuhan transportasi merencanakan dan melaksanakan dukungan kebutuhan komunikasi dan informasi ·

Dinas Tenaga Kerja, Transmigrasi dan Kependudukan membangun dan mengembangkan lapangan kerja padat karya bagi masyarakat terdampak bencana

·

Biro Hukum mendorong peningkatan dan penyelarasan perangkatperangkat hukum terkait kebencanaan

·

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata. Membantu pelaksanaan upaya kesiapsiagaan dan pengurangan risiko bencana terkait sosial budaya.

2. Instansi Vertikal dan Instansi Terkait Lainnya a. Tentara

Nasional

Indonesia;

Angkatan

Darat,

Angkatan

Laut

dan

AngkatanUdara membantu dalam kegiatan kesiapsiagaan, pencarian dan penyelamatan (SAR) dan mendukung pengkoordinasian upaya saatterjadi bencana. b. Kepolisian Daerah membantu dalam kegiatan SAR dan pengamanan saat darurat termasuk mengamankan lokasi yang ditinggalkan karena penghuninya mengungsi. 76


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

c. Kantor

Badan

Search

mengkoordinasikan dan

and

Rescue

(SAR)

mendukung

dalam

menyelenggarakan kegiatan pencarian dan

penyelamatan d. Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) membantu dalam bidang pemantauan potensi bencana yang terkait dengan meteorologi, klimatologi dan geofisika. e. Kantor Wilayah Kementerian Agama merencanakan dan mengendalikan penyelenggaraan pendidikan darurat untuk daerah-daerah terkena bencana dan pemulihan sarana-prasarana pendidikan, serta mengkoordinasikan pendidikan sadar bencana. f.

Balai Wilayah Sungai (BWS) melaksanakan pengelolaan SDAyang meliputi perencanaan, pelaksanaan konstruksi, operasi dan pemeliharaan dalam rangka konservasi SDA, pendayagunaan SDA dan pengendalian daya rusak air pada wilayah sungai.

g. Instansi-instansi vertikal pemerintah lainnya antara lain adalah : Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (BPDAS) , Badan Pusat Statistik (BPS), Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional (Kanwil BPN), Balai Konservasi Sumberdaya Alam (BKSDA); b. Lingkup Daerah Lingkup daerah kebijakan penanggulangan bencana Propinsi DKI Jakarta adalah seluruh Wilayah Propinsi DKI Jakarta. Dengan keterbatasan kewenangan Propinsi sebagai pemerintahan administratif, maka perlu diberikan batasan tambahan untuk dapat melakukan pendekatan langsung ke daerah yang amat membutuhkan. Penambahan batasan ini disusun dalam mekanisme Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta.

Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta merupakan strategi teknis yang ditujukan untuk memberikan daerah fokus Pemerintah Propinsi DKI Jakarta dalam melakukan intervensi di wilayah kabupaten/kota untuk menghasilkan pencapaian yang berarti dalam 5 tahun masa perencanaan. Selain itu, penyusunan zona

prioritas

ini

juga

diharapkan

dapat

menjamin

efektivitas

anggaran

penanggulangan bencana yang terbatas di Pemerintah Propinsi DKI Jakarta.

Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta disusun untuk 9 bencana yang akan menjadi tanggung jawab intervensi dari Propinsi. Bencana tersebut adalah : 77


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

1. Gelombang Ekstrim dan Abrasi 2. Cuaca Ekstrim 3. Epidemi dan Wabah Penyakit 4. Gempabumi 5. Tsunami 6. Banjir Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta disusun berdasarkan beberapa kriteria, yaitu:

1. Keterpaparan bencana memapar lebih dari 1 kabupaten/kota dalam 1 kali kejadian. 2. Tingkat risiko minimal dari bencana pada point (1) tersebut di atas berada pada Tingkat Risiko Sedang berdasarkan Peta Risiko Bencana Propinsi DKI Jakarta. 3. Beberapa kondisi khusus, yaitu: a. Mempertimbangkan kondisi geografis sebagai wilayah kepulaan. b. Mempertimbangkan kecamatan-kecamatan pada kabupaten/kota yang dapat dikembangkn dalam Program Pengurangan Risiko Bencana Berbasis Komunitas. Seluruh

pendekatan

yang

dilaksanakan

oleh

pemerintah

Propinsi

dalam

penanggulangan bencana di Zona Prioritas Penanggulangan Bencana seperti pada tabel

6 dapat dikatakan sebagai kegiatan percontohan. Sebagai

kegiatan

percontohan, diharapkan tidak hanya dapat menekan tingkat risiko bencana prioritas saat ini, namun juga dapat dijadikan sebagai acuan bagi daerah kabupaten/kota lain baik di dalam maupun di luar Propinsi dalam tingkat ketahanan daerah dalam penanggulangan bencana. Tabel 6. Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta

ZONA PRIORITAS PENANGGULANGAN BENCANA 1. Gempa Bumi

2.

Tsunami

KABUPATEN/KOTA 1.

Jakarta Utara

2.

Jakarta Barat

3.

Jakarta Timur

4.

Jakarta Selatan

5.

Jakarta Pusat

6.

Kepulauan Seribu

1.

Jakarta Utara

2.

Kepulauan Seribu

78


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta ZONA PRIORITAS PENANGGULANGAN BENCANA 3. Banjir

4. 5.

6.

Gelombang Ekstrim & Abrasi Epidemi & Wabah Penyakit

Cuaca Ekstrim

KABUPATEN/KOTA 1.

Jakarta Utara

2.

Jakarta Barat

3.

Jakarta Timur

4.

Jakarta Selatan

5.

Jakarta Pusat

1.

Jakarta Utara

2.

Kepulauan Seribu

1.

Jakarta Utara

2.

Jakarta Barat

3.

Jakarta Timur

4.

Jakarta Selatan

5.

Jakarta Pusat

6.

Kepulauan Seribu

1.

Jakarta Utara

2.

Jakarta Barat

3.

Jakarta Timur

4.

Jakarta Pusat

5.

Kepulauan Seribu

c. Advokasi Advokasi kebijakan penanggulangan bencana dibagi dalam 3 fase yaitu: 1. Fase Sebelum Penyusunan RPJMD Untuk fase sebelum penyusunan RPJMD, upaya advokasi difokuskan untuk melakukan advokasi kepada calon Kepala Daerah. Advokasi diarahkan kepada mengintegrasikan program-program penanggulangan bencana dalam visi dan misi calon Kepala Daerah. 2. Fase Saat Penyusunan RPJMD Untuk fase saat penyusunan RPJMD, upaya advokasi difokuskan kepada Bappeda

Propinsi

DKI

Jakarta

untuk

menjaga

program-program

Penanggulangan Bencana dapat menjadi salah satu prioritas dalam RPJMD. 3. Fase Setelah Penyusunan RPJMD Sedangkan upaya yang diterapkan pada fase setelah penyusunan RPJMD difokuskan kepada upaya mengatasi benturan kepentingan di DPRD Propinsi DKI Jakarta

serta melakukan monitoring intensif terhadap pelaksanaan Rencana 79


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Penanggulangan

Bencana

Propinsi

DKI

Jakarta

oleh

institusi

terkait

penanggulangan bencana di Propinsi DKI Jakarta .

Untuk lebih jelas tentang rencana advokasi untuk ketiga fase diatas dapat dilihat pada Tabel 10. Tabel 7. Advokasi Kebijakan Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta

FASE ADVOKASI

KEGIATAN

OUTPUT

Sebelum Penyusunan RPJMD

Pengintegrasian programprogram penanggulangan bencana dalam visi dan misi calon Kepala Daerah

Penanggulangan bencana menjadi salah satu misi, arah kebijakan atau agenda prioritas dalam RPJMD

(Ditentukan kemudian)

Saat Penyusunan RPJMD

Menjaga program-program Penanggulangan Bencana dapat menjadi salah satu prioritas dalam RPJMD

Disuarakannya kembali RPB DKI Jakarta sebagai prioritas dalam penyusunan RPJMD

Bappeda Propinsi DKI Jakarta

1. Advokasi pelaksanaan RPB di level pengambil kebijakan dan pelaksana teknis di lapangan secara berkesinambungan.

Berkurangnya kemungkinan benturan kepentingan di DPRD Propinsi DKI Jakarta

2. Monitoring intensif terhadap pelaksanaan Rencana Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta

Laporan monitoring tahunan keberhasilan, kendala dan pembelajaran serta rekomendasi pelaksanaan RPB DKI Jakarta pada institusi PB di Propinsi DKI Jakarta

Setelah Penyusunan RPJMD

PENANGGUNG JAWAB

Tim Lintas Institusi yang ditunjuk untuk monitoring RPB

Melalui rencana advokasi ini diharapkan mampu menjamin keterselenggaraan kebijakan penanggulangan bencana dalam mencapai sasaran yang telah ditetapkan dalam mewujudkan Visi Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta

80


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

BAB 5

FOKUS, PROGRAM DAN KEGIATAN PENANGGULANGAN BENCANA

Kebijakan penanggulangan bencana Propinsi DKI Jakarta menjadi dasar pengambilan tindakan oleh pemangku kepentingan untuk mengurangi risiko bencana yag terjadi di Propinsi DKI Jakarta. Terdapat 6 (enam) fokus kegiatan yang disusun berdasarkan kajian risiko bencana daerah, tingkat ketahanan daerah (berdasarkan indikator Kerangka Aksi Hyogo), pembelajaran dari daerah lain, dan masukan dari berbagai pemangku kepentingan di Propinsi DKI Jakarta.

Penyusunan Rencana Penanggulangan Bencana (RPB) Propinsi DKI Jakarta juga harus disinkronkan dengan Rencana Nasional Penanggulangan Bencana (RENAS PB). Sinkronisasi

ini

bertujuan

untuk

melihat

ketercapaian

program

nasional

dan

memudahkan Propinsi DKI Jakarta mendapatkan akses bantuan dalam pelaksanaan program yang telah menjadi kebijakan nasional. Sinkronisasi perencanaan pusat dan Propinsi dalam penanggulangan bencana diperoleh melalui 6 (enam) strategi utama penanggulangan bencana, yaitu: 1. Penguatan Regulasi dan Kapasitas Kelembagaan. 2. Perencanaan Penanggulangan Bencana Terpadu. 3. Penelitian, Pendidikan dan Pelatihan. 4. Peningkatan Kapasitas dan Partisipasi Masyarakat. 5. Perlindungan Masyarakat dari Bencana. 6. Penanganan Bencana.

Strategi ini menjadi kerangka dasar dalam penyusunan program penanggulangan bencana yang diterjemahkan sebagai fokus penanggulangan bencana di Propinsi DKI Jakarta. 81


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

1. FOKUS, PROGRAM DAN KEGIATAN PENANGGULANGAN BENCANA a. Penguataan Regulasi dan Kapasitas Kelembagaan Berdasarkan kebijakan penanggulangan bencana yang telah dipaparkan, maka program dan kegiatan dalam strategi penguatan regulasi dan kapasitas kelembagaan dapat dilihat pada Tabel 8. Tabel 8. Fokus, Program dan Kegiatan Penguatan Regulasi dan Kapasitas Kelembagaan

FOKUS Memperkuat peraturan tentang sistem penanggulangan bencana dan mekanisme pendukung penyelenggaraan penanggulangan bencana

PROGRAM Penyusunan mekanisme daerah terkait penyelenggaraan penanggulangan bencana Percepatan penyusunan kerangka peraturan terkait penyelenggaraan PRB dan PB

Meningkatkan kapasitas BPBD dan lembaga terkait PB untuk optimalisasi operasi penanggulangan bencana

Perkuatan kapasitas BPBD dalam pelaksanaan Analisis Risiko Bencana untuk proyek-proyek pembangunan besar

Perkuatan Pusdalops PB Provinsi yang didukung oleh mekanisme, relawan dan personil yang memiliki kemampuan teknis dan siaga 24/7

KEGIATAN Menyusun Mekanisme pemantauan dan pengendalian kawasan rawan bencana Revisi Peraturan Daerah tentang Penanggulangan Bencana Menyusun Peraturan Gubernur tentang pengalokasian dana penanggulangan bencana dalam APBD Menyusun pedoman teknis pelaksanaan analisis risiko bencana daerah Menyusun Kurikulum peningkatan kapasitas pegawai BPBD dalam penyelenggaraan analisis risiko bencana Menyusun mekanisme serta pendukung operasi darurat bencana daerah Menyelenggarakan latihan berkala terkait pelaksanaan operasi standar Pusdalops

b. Perencanaan Penanggulangan Bencana Terpadu Berdasarkan kebijakan penanggulangan bencana yang telah dipaparkan, maka program dan kegiatan dalam strategi perencanaan penanggulangan bencana terpadu dapat dilihat pada Tabel 9.

82


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta Tabel 9. Fokus, Program dan Kegiatan Perencanaan Penanggulangan Bencana Terpadu

FOKUS Memperkuat perencanaan penanggulangan bencana daerah berdasarkan kajian risiko bencana

PROGRAM Penyusunan Dokumen Kajian Risiko Bencana yang dapat diakses oleh setiap pemangku kepentingan lintas batas dan lintas sektor

Membangun sistem kesiapsiagaan daerah untuk bencanabencana prioritas

Membangun Sistem Data dan Informasi Bencana Daerah Penyusunan rencana kontinjensi bencanabencana prioritas provinsi

KEGIATAN Menyusun Dokumen Kajian Risiko Bencana Provinsi berdasarkan Hasil Kajian Risiko Bencana di tingkat kabupaten/kota Sinkronisasi kebijakan penanggulangan bencana daerah berdasarkan kajian risiko bencana daerah Membangun fasilitas layanan publik terkait data informasi kebencanaan daerah Menyusun Rencana Kontinjensi Provinsi dan Kab/ Kota untuk bencana-bencana Prioritas di zona prioritas Penanggulangan Bencana Provinsi

c. Penelitian, Pendidikan dan Pelatihan Berdasarkan kebijakan penanggulangan bencana yang telah dipaparkan, maka program dan kegiatan dalam strategi penelitian, pendidikan dan pelatihan dapat dilihat pada tabel 10. Tabel 10. Fokus, Program dan Kegiatan Penelitian, Pendidikan dan Pelatihan

FOKUS Membangun kapasitas daerah melalui penerapan hasil riset untuk mengurangi risiko bencana

PROGRAM Pendayagunaan hasil riset untuk mengurangi risiko bencana secara terstruktur

KEGIATAN Memberdayakan perguruan tinggi, peneliti internal dan pegawai pemerintah Provinsi untuk penyelenggaraan riset kebencanaan Membangun Pustaka khusus hasil riset kebencanaan daerah Mengintegrasikan hasil riset kedalam kebijakan dan perencanaan penanggulangan bencana

d. Peningkatan Kapasitas dan Partisipasi Masyarakat Berdasarkan kebijakan penanggulangan bencana yang telah dipaparkan, maka program dan kegiatan dalam strategi peningkatan kapasitas dan partisipasi masyarakat dapat dilihat pada tabel 14

83


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Tabel 11. Fokus, Program dan Kegiatan Peningkatan Kapasitas dan Partisipasi Masyarakat

FOKUS Membangun kemitraan untuk percepatan pembangunan budaya pengurangan risiko bencana daerah

PROGRAM Pengarusutamaan Pengurangan Risiko Bencana melalui perkuatan kemitraan pemerintah daerah

KEGIATAN Fasilitasi pembentukan Forum Pengurangan Risiko Bencana dalam penyelenggaraan dan pengembangan sistem penanggulangan bencana daerah Penyediaan dukungan partisipasi sektor industri dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana Fasilitasi pembentukan desa tangguh dalam membangun budaya pengurangan risiko bencana

e. Perlindungan Masyarakat dari Bencana dan Penanganan Bencana Fokus, Program dan kegiatan strategi perlindungan masyarakat dari bencana dan penanganan bencana digabung menjadi satu bagian. Karena pada kedua strategi ini khusus membahas fokus, program dan kegiatan berdasarkan potensi bencanabencana yang ada di Propinsi DKI Jakarta. Adapun fokus, program dan kegiatan kedua strategi ini dapat dilihat pada tabel-tabel berikut ini. Tabel 12. Fokus, Program dan Kegiatan Perlindungan Masyarakat dari Bencana dan Penanganan Bencana

JENIS BENCANA GEMPA BUMI

FOKUS

PROGRAM

KEGIATAN

Perlindungan Masyarakat dari Bencana Pencegahan Pencegahan dan Penetapan standar dan Mitigasi mitigasi non bangunan aman gempa Bencana struktural Pengawasan atas Gempa bumi pelaksanaan tata ruang dan bangunan aman gempa Pencegahan dan Pelaksanaan mitigasi struktural pembangunan dan perbaikan fasilitas pemerintah serta faslitas publik Kesiapsiagaan Peningkatan Penyusunan Pedoman Bencana kapasitas Standar Penyelamatan Gempa bumi masyarakat Diri saat terjadi bencana gempa bumi

84


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

JENIS BENCANA

FOKUS

PROGRAM

KEGIATAN

Pembangunan dan Pemeliharaan sarana dan prasarana kesiapsiagaan bencana

Perencanaan dan pembangunan jaringan informasi dan komunikasi kebencanaan terpusat dengan pemanfaatan fasilitas umum sebagai interface

Penanganan Bencana Tanggap Penyelenggaraan Darurat Operas Darurat Bencana Bencana

TSUNAMI

Kajian Cepat Bencana Gempa bumi Pencarian, penyelamatan & evakuasi Pemenuhan kebutuhan dasar pangan, sandang, hunian sementara, layanan kesehatan, air bersih dan sanitasi Pemulihan darurat fungsi prasarana dan sarana kritis Pemulihan Penyelenggaraan Pengkajian kerusakan Bencana Rehabilitasi dan dan kerugian Rekonstruksi Penyusunan rencana aksi rehabilitasi rekonstruksi Pemulihan prasarana sarana publik dan rekonstruksi rumah warga korban bencana Pemulihan kesehatan dan kondisi psikologis Perlindungan Masyarakat dari Bencana Pencegahan Penegakan aturan Penetapan peraturan dan Mitigasi terkait pengurangan terkait tata guna lahan Becana risiko bencana dan Izin Mendirikan Tsunami Tsunami Bangunan Pengembangan Penerapan hasil teknologi penelitian dan pendeteksi pengembangan teknologi bencana Tsunami untuk Memperkuat Sistem Deteksi Dini Tsunami dan Peredam tekanan Gelombang Pembangunan Budidaya Tanaman daerah penyangga Mangrove dan Terumbu dan peredam Karang di Zona Prioritas dampak bencana Penanggulangan Tsunami Bencana Tsunami

85


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

JENIS BENCANA

FOKUS Kesiapsiagaan Becana Tsunami

PROGRAM

KEGIATAN

Pembangunan dan Pemeliharaan prasarana dan sarana kesiapsiagaan bencana Tsunami

Pelaksanaan Pembangunan dan Pemeliharaan Gedung Penyelamatan / Pengungsian (escape building) untuk masyarakat di Zona Prioritas bencana Tsunami Peningkatan Kapasitas Prasarana dan Sarana Evakuasi Masyarakat pada Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Provinsi Pembangunan Sistem Peringatan Dini Bencana Tsunami Penyusunan dan Penetapan Rencana Evakuasi di Zona Prioritas Penanggulangan Bencana

Pembangunan rencana dan sistem kesiapsiagaan bencana daerah pada zona prioritas penanggulangan bencana Tsunami

Pembangunan budaya siaga bencana Aparat Pemerintah dan Masyarakat

Tanggap Darurat Bencana

Penyelenggaraan Operas Darurat Bencana

Penyelenggaraan latihan berkala Prosedur Operasi Standar Peringatan Dini dan Penanganan Darurat Bencana Gempabumi dan Tsunami Penyelenggaraan Latihan Penyelamatan Diri Masyarakat terhadap Bencana Tsunami dan Tsunami Peningkatan kapasitas komunitas di zona prioritas penanggulangan bencana Tsunami Kajian Cepat Bencana Tsunami Pencarian, penyelamatan & evakuasi Pemenuhan kebutuhan dasar pangan, sandang, hunian sementara, layanan kesehatan, air bersih dan sanitasi Pemulihan darurat fungsi prasarana dan sarana kritis 86


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

JENIS BENCANA

FOKUS

PROGRAM

KEGIATAN

Penanganan Bencana Pemulihan Penyelenggaraan Bencana Rehabilitasi dan Rekonstruksi

BANJIR

Pengkajian kerusakan dan kerugian Penyusunan rencana aksi rehabilitasi rekonstruksi Pemulihan prasarana sarana publik dan rekonstruksi rumah warga korban bencana Pemulihan kesehatan dan kondisi psikologis Perlindungan Masyarakat dari Bencana Pencegahan Pembangunan Menyediakan dukungan, dan Mitigasi Infrastruktur melaksanakan Bencana Banjir Penghalang pembangunan dan Bencana perbaikan jaringan utama irigasi dan bendungan Mengembangkan inovasi pintu air dengan teknologi sederhana dan tepat guna Pengamanan dan pelestarian Sumber Daya Air melalui reklamasi sungai dalam Zona Prioritas Penanganan Bencana Banjir Penegakan Menetapkan standar peraturan pengelolaan Sumber Pengurangan daya Air dan Daerah Risiko Bencana Aliran Sungai Menerapkan peraturan tentang pengamanan dan pelestarian Sumber daya air Kesiapsiagaan Pembangunan Melakukan pembersihan Bencana Banjir Budaya Siaga Daerah Aliran Sungai Bencana secara berkala dan Masyarakat dan partisipaif Aparat Pemerintah Melakukan Sosialisasi tentang Kesiapsiagaan Banjir Melakukan Latihan Berkala Kesiapsiagaan Bencana banjir Pembangunan Pengadaan sarana dan Kapasitas Teknis prasarana Aparat Pemerintah penanggulangan bencana dalam banjir (contoh: Perahu Penanggulangan karet, pelampung, dll) Bencana 87


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

JENIS BENCANA

FOKUS

PROGRAM

KEGIATAN Pembangunan Sistem Peringatan Dini Banjir Penyusunan dan Penetapan Rencana Evakuasi di Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Banjir

Penanganan Bencana Tanggap Penyelenggaraan Darurat Operasi Darurat Bencana Bencana

GELOMBA NG EKSTRIM DAN ABRASI

Kaji Cepat Bencana Pencarian, Penyelamatan dan Evakuasi Pemenuhan kebutuhan dasar pangan, sandang, hunian sementara, layanan kesehatan, air bersih dan sanitasi Pemulihan darurat fungsi prasarana dan sarana kritis Pemulihan Penyelenggaraan Pengkajian Kerusakan Bencana Rehabilitasi dan dan Kerugian Rekonstruksi Penyusunan Rencana Aksi Rehabilitasi dan Rekonstruksi Pemulihan prasarana sarana publik dan rekonstruksi rumah warga korban bencana Pemulihan kesehatan dan kondisi psikologis Perlindungan Masyarakat dari Bencana Pencegahan Pembangunan dan Pembangunan Break dan Mitigasi pemeliharaan Water di Pesisir Pantai Becana daerah penyangga pada Daerah Rawan Gelombang dan peredam Gelombang Ekstrim dan Ekstrim dan dampak bencana Abrasi di Zona Prioritas Abrasi Gelombang Ekstrim PB Provinsi dan Abrasi Pembangunan dan Pemeliharaan Infrastruktur Pengendali Gelombang ekstrim dan Abrasi di Zona Prioritas PB Provinsi Budidaya Tanaman Mangrove dan Terumbu Karang di Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Gelombang Ekstrim dan Abrasi

88


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

JENIS BENCANA

FOKUS

PROGRAM

KEGIATAN

Pengembangan teknologi pendeteksi bencana Gelombang Ekstrim dan Abrasi

CUACA EKSTRIM

Pengembangan inovasi teknologi untuk pencegahan dan pemantauan potensi bencana gelombang ekstrim dan abrasi berdasarkan kajian risiko bencana Penegakan aturan Penegakan Peraturan terkait pengurangan Lingkungan Hidup terkait risiko bencana pencegahan bencana Gelombang Ekstrim Gelombang Ekstrim dan dan Abrasi Abrasi Penanganan Bencana Tanggap Penyelenggaraan Kajian Cepat Bencana Darurat Operas Darurat longsor Bencana Bencana Pencarian, penyelamatan & evakuasi Pemenuhan kebutuhan dasar pangan, sandang, hunian sementara, layanan kesehatan, air bersih dan sanitasi Pemulihan darurat fungsi prasarana dan sarana kritis Pemulihan Penyelenggaraan Pengkajian kerusakan Bencana Rehabilitasi dan dan kerugian Rekonstruksi Penyusunan rencana aksi rehabilitasi rekonstruksi Pemulihan prasarana sarana publik dan rekonstruksi rumah warga korban bencana Pemulihan kesehatan dan kondisi psikologis Perlindungan Masyarakat dari Bencana Pencegahan Pencegahan dan Pengembangan kebijakan dan Mitigasi mitigasi non inovasi teknologi untuk Bencana Cuaca struktural deteksi dini potensi Ekstrim bencana cuaca ekstrim Pencegahan dan Pelaksanaan mitigasi struktural pembangunan dan perawatan shelter perlindungan dan pengungsian bencana cuaca ekstrim

89


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

JENIS BENCANA

FOKUS Kesiapsiagaan Bencana Cuaca Ekstrim

PROGRAM

Pembangunan Sistem Peringatan Dini Bencana di Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Provinsi Peningkatan kapasitas evakuasi masyarakat Penanganan Bencana Tanggap Penyelenggaraan Darurat Operas Darurat Bencana Bencana

EPIDEMI DAN WABAH PENYAKIT

KEGIATAN Pembangunan sistem peringatan dini bencana cuaca ekstrim

Penyelenggaran latihan kesiapsiagaan bencana cuaca ekstrim

Kajian Cepat Bencana Cuaca Ekstrim Pencarian, penyelamatan & evakuasi Pemenuhan kebutuhan dasar pangan, sandang, hunian sementara, layanan kesehatan, air bersih dan sanitasi Pemulihan darurat fungsi prasarana dan sarana kritis Pemulihan Penyelenggaraan Pengkajian kerusakan Bencana Rehabilitasi dan dan kerugian Rekonstruksi Penyusunan rencana aksi rehabilitasi rekonstruksi Pemulihan prasarana sarana publik dan rekonstruksi rumah warga korban bencana Pemulihan kesehatan dan kondisi psikologis Perlindungan Masyarakat dari Bencana Pencegahan Pencegahan Survey berkala serta dan Mitigasi terjadinya bencana pengaturan Bencana epidemi pemberantasan Epidemi penanggulangan epidemi dan wabah penyakit Vaksinasi kepada penduduk rentan di daerah berisiko bencana epidemi dan wabah penyakit Sosialisasi tentang pencegahan bencana epidemi dan wabah penyakit

90


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

JENIS BENCANA

FOKUS

PROGRAM

Penanganan Bencana Tanggap Penyelenggaraan Darurat Operasi Tanggap Bencana Darurat Bencana

Pemulihan Bencana

LONGSOR

Penyelenggaraan Rehabilitasi dan Rekonstruksi

KEGIATAN Kaji Cepat Bencana Pencarian, Penyelamatan dan Evakuasi Pengisolasian korban bencana Pemenuhan kebutuhan dasar pangan, sandang, hunian sementara, layanan kesehatan, air bersih dan sanitasi Pengkajian Dampak bencana Pemulihan kesehatan dan kondisi psikologis korban

Perlindungan Masyarakat dari Bencana Pencegahan Penegakan aturan Penegakan Peraturan dan Mitigasi terkait pengurangan Lingkungan Hidup terkait Becana Longsor risiko bencana tata guna lahan Alokasi dan pemindahan masyarakat yang berada di Zona Prioritas PB Longsor Pembangunan Peningkatan Kapasitas daerah penyangga Daerah Resapan di Zona dan peredam Prioritas PB berisiko dampak bencana longsor Longsor Pembangunan Infrastruktur Pengaman Lereng di Zona Prioritas PB Longsor Pengembangan Pengembangan inovasi teknologi teknologi untuk pendeteksi dan pencegahan bencana pencegah bencana Longsor berdasarkan Longsor kajian risiko bencana Penanganan Bencana Tanggap Penyelenggaraan Kajian Cepat Bencana Darurat Operas Darurat longsor Bencana Bencana Pencarian, penyelamatan & evakuasi Pemenuhan kebutuhan dasar pangan, sandang, hunian sementara, layanan kesehatan, air bersih dan sanitasi Pemulihan darurat fungsi prasarana dan sarana kritis 91


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

JENIS BENCANA

FOKUS Pemulihan Bencana

KEGAGAL AN TEKNOLO GI

PROGRAM Penyelenggaraan Rehabilitasi dan Rekonstruksi

KEGIATAN Pengkajian kerusakan dan kerugian Penyusunan rencana aksi rehabilitasi rekonstruksi

Pemulihan prasarana sarana publik dan rekonstruksi rumah warga korban bencana Pemulihan kesehatan dan kondisi psikologis Perlindungan Masyarakat dari Bencana Pencegahan Pencegahan dan Pengawasan atas dan Mitigasi mitigasi non pelaksanaan Peraturan Bencana struktural Tata Ruang dan Kegagalan Pengembangan di Teknologi Kawasan Industri Pengawasan atas pelaksanaan peraturan standar keselamatan berkendaraan di jalan raya Pencegahan dan Perencanaan mitigasi struktural pembangunan dan pemeliharaan jalan provinsi Penanganan Bencana Tanggap Penyelenggaraan Kajian Cepat Bencana Darurat Operas Darurat Pencarian, penyelamatan Bencana Bencana & evakuasi Pemulihan Bencana

Penyelenggaraan Pengkajian kerusakan Rehabilitasi dan dan kerugian Rekonstruksi Perlindungan Masyarakat dari Bencana Pencegahan Pencegahan Penyelesaian perselisihan dan Mitigasi timbulnya bencana antar kabupaten/kota Bencana Konflik sosial di daerah Sosial Pemeliharaan ketentraman dan ketertiban umum Penanganan Bencana Tanggap Penyelenggaraan Kajian Cepat Bencana Darurat Operasi Darurat Konflik Sosial Bencana Bencana Pencarian, penyelamatan & evakuasi

92


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

JENIS BENCANA

KONFLIK SOSIAL

FOKUS

PROGRAM

KEGIATAN

Pemenuhan kebutuhan dasar pangan, sandang, hunian sementara, layanan kesehatan, air bersih dan sanitasi Pemulihan darurat fungsi prasarana dan sarana kritis Pemulihan Penyelenggaraan Pengkajian kerusakan Bencana Rehabilitasi dan dan kerugian Rekonstruksi Penyusunan rencana aksi rehabilitasi rekonstruksi Pemulihan prasarana sarana publik dan rekonstruksi rumah warga korban bencana Pemulihan kesehatan dan kondisi psikologis Perlindungan Masyarakat dari Bencana Pencegahan Pencegahan Penyelesaian perselisihan dan Mitigasi timbulnya bencana antar kabupaten/kota Bencana Konflik sosial di daerah Pemeliharaan Sosial ketentraman dan ketertiban umum Penanganan Bencana Tanggap Penyelenggaraan Kajian Cepat Bencana Darurat Operasi Darurat Konflik Sosial Bencana Bencana Pencarian, penyelamatan & evakuasi Pemenuhan kebutuhan dasar pangan, sandang, hunian sementara, layanan kesehatan, air bersih dan sanitasi Pemulihan darurat fungsi prasarana dan sarana kritis Pemulihan Penyelenggaraan Pengkajian kerusakan Bencana Rehabilitasi dan dan kerugian Rekonstruksi Penyusunan rencana aksi rehabilitasi rekonstruksi Pemulihan prasarana sarana publik dan rekonstruksi rumah warga korban bencana Pemulihan kesehatan dan kondisi psikologis

93


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

2. PAGU INDIKATIF Secara umum, setiap kegiatan memiliki indikator pencapaian yang harus dicapai oleh instansi terlibat dalam 5 tahun masa perencanaan ini. Spesifik pekerjaan yang harus dilaksanakan oleh setiap instansi amat bergantung pada sistem dan mekanisme yang berlaku pada saat pelaksanaan perencanaan. Spesifik pekerjaan penanggulangan bencana yang menjadi tanggung jawab instansi dimasukkan ke dalam Rencana Strategis dan Rencana Kerja Tahunan SKPD Propinsi DKI Jakarta.

Pada indikator pencapaian (lihat pada lampiran 4), terlihat pengindikasian lokasi-lokasi yang harus diprioritaskan. Lokasi-lokasi ini telah dipilih sedemikian rupa menjadi Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta. Mekanisme zonasi dalam penanggulangan bencana Propinsi DKI Jakarta bertujuan untuk memfokuskan upaya pengurangan risiko bencana kepada beberapa daerah yang paling rentan

3. ANGGARAN PENANGGULANGAN BENCANA Penghitungan anggaran pada pagu indikatif kegiatan penanggulangan bencana mengikuti sebuah strategi penganggaran yang membagi penganggaran penanggulangan bencana menjadi dua bagian. Anggaran pertama merupakan anggaran periodik yang merupakan pembebanan tahunan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Propinsi DKI Jakarta, sedangkan anggaran kedua adalah anggaran khusus untuk penanganan darurat dan pemulihan bencana. Anggaran pertama dikhususkan untuk penyelenggaraan penanggulangan bencana pada masa sebelum bencana terjadi. Anggaran ini mengikuti asumsi bahwa anggaran penyelenggaraan penanggulangan bencana kira-kira 1% dari total keseluruhan anggaran belanja daerah. Pada Tahun 2009, Anggaran Belanja Propinsi DKI Jakarta kira-kira sebesar 24,172 Triliun Rupiah. Dengan asumsi kenaikan inflasi sebesar 10% pertahun, maka perkiraan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Propinsi DKI Jakarta pada tahun

anggaran

2012

adalah

sebesar

32,173

Triliun

Rupiah dan

anggaran

penanggulangan bencana pada tahun anggaran tersebut adalah sebesar 321,73 Miliar Rupiah. Dengan demikian total anggaran penanggulangan bencana Propinsi DKI Jakarta untuk tahun anggaran 2012 – 2016 adalah sebesar 1,964 Triliun Rupiah. Hasil rasionalisasi anggaran tersebut dapat dilihat pada Tabel dibawah ini.

94


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta Tabel 13. Rekapitulasi Anggaran Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana 2012-2016

No 1 2 3 4 5

Program Penguatan Regulasi dan Kapasitas Kelembagaan Perencanaan Penanggulangan Bencana Terpadu Penelitian, Pendidikan dan Pelatihan Peningkatan Kapasitas dan Partisipasi Masyarakat Perlindungan Masyarakat dari Bencana Total

Pagu Indikatif setelah Rasionalisasi (dalam Milyar Rupiah) 205,00 108,00 178,00 157,00 1.316,00 1.964,00

Anggaran kedua di khususkan untuk penyelenggaraan penanggulangan bencana pada masa darurat dan pemulihan bencana. Anggaran ini disesuaikan dengan anggaran on call (siap pakai) Propinsi DKI Jakarta. Bila dari hasil kajian cepat bencana diperoleh bahwa anggaran penanganan dan pemulihan bencana melebihi kemampuan anggaran siap pakai daerah, maka rekomendasi status darurat bencana nasional akan direkomendasikan kepada Kepala BNPB. Kondisi ini juga berlaku bila akumulasi biaya yang dikeluarkan oleh Pemerintah Propinsi DKI Jakarta dalam satu tahun telah melebihi jumlah anggaran siap pakai, maka untuk kejadian bencana selanjutnya akan diberikan rekomendasi status darurat bencana nasional oleh Gubernur DKI Jakarta kepada Kepala BNPB.

95


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

BAB 6

PELAPORAN, MONITORING DAN EVALUASI

Monitoring dan evaluasi bertujuan untuk mengendalikan pelaksanaan kegiatan program agar sesuai dengan rencana yang disusun. Monitoring pelaksanaan program dilakukan untuk menjamin tercapainya tujuan-tujuan dan sasaran yang telah direncanakan.

1. MONITORING DAN EVALUASI Monitoring yang dimaksud adalah kegiatan mengamati perkembangan pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta dan mengidentifikasi serta mengantisipasi permasalahan yang timbul agar dapat diambil tindakan sedini mungkin untuk penyelesaian masalah tersebut. Pemantauan dilakukan terhadap perkembangan realisasi penyerapan dana, realisasi pencapaian target keluaran (output) dan kendala yang dihadapi. Pemantauan harus dilakukan secara berkala untuk mendapatkan informasi akurat tentang pelaksanaan kegiatan, kinerja program serta hasil-hasil yang dicapai. Selain untuk menemukan dan menyelesaikan kendala yang dihadapi, kegiatan ini juga berguna untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta serta mendorong transparansi dan akuntabilitas dalam pelaksanaan kegiatan-kegiatan pengurangan risiko bencana. Pelaksanaan monitoring dan evaluasi dilaksanakan dengan memperhatikan asas:

a. Efisiensi, yakni derajat hubungan antara barang/jasa yang dihasilkan melalui suatu program/kegiatan dan sumber daya yang diperlukan untuk menghasilkan barang/jasa tersebut yang diukur dengan biaya per unit keluaran (output); b. Efektivitas, yakni tingkat seberapa jauh program/kegiatan mencapai hasil dan manfaat yang diharapkan; dan

96


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

c. Kemanfaatan, yaitu kondisi yang diharapkan akan dicapai bila keluaran (output) dapat diselesaikan tepat waktu, tepat lokasi dan tepat sasaran serta berfungsi dengan optimal.

Selain ketiga asas tersebut, pelaksanaan pemantauan sebaiknya juga menilai aspek konsistensi, koordinasi, konsultasi, kapasitas dan keberlanjutan dari pelaksanaan suatu rencana program/kegiatan. Monitoring pelaksanaan

RPB Propinsi

DKI Jakarta

dilaksanakan oleh Pimpinan institusi sesuai dengan tugas dan kewenangan masingmasing. Kegiatan monitoring juga dapat melibatkan masyarakat (misalkan melalui Forum Daerah PRB), LSM dan kelompok profesional. Keterlibatan aktif unsur luar dapat diakomodasi dalam bentuk kelompok kerja yang dikoordinasikan oleh pemerintah. Monitoring dapat dilaksanakan antara lain melalui kunjungan kerja ke program-program dan kegiatan pengurangan risiko bencana, rapat kerja atau pertemuan dengan pelaksana kegiatan untuk mengidentifikasi hambatan-hambatan dan kendala yang ditemui, dan pengecekan laporan pelaksanaan kegiatan pengurangan risiko yang dikaji berdasarkan rencana kerja yang tercantum dalam RPB Propinsi DKI Jakarta.

Pasal 6 ayat (6) Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana mengamanatkan agar “RPB ditinjau secara berkala setiap 2 (dua) tahun atau sewaktu-waktu apabila terjadi bencana�. Evaluasi berkala ini bertujuan untuk menilai hasil yang dicapai melalui pelaksanaan program dan kegiatan pengurangan risiko bencana serta efektivitas dan efisiensi program dan kegiatan tersebut. Selain dinilai berdasarkan efektivitas dan efisiensinya, kinerja program pengurangan risiko bencana yang tercantum dalam RPB Propinsi DKI Jakarta diukur juga berdasarkan kemanfaatan serta keberlanjutannya.

Evaluasi pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta dilaksanakan terhadap keluaran kegiatan yang dapat berupa barang atau jasa dan terhadap hasil (outcome) program yang dapat berupa dampak atau manfaat bagi masyarakat dan/atau pemerintah. Pada hakikatnya evaluasi adalah rangkaian kegiatan membandingkan realisasi masukan (input), keluaran (output) dan hasil (outcome) terhadap rencana dan standar. Evaluasi dilakukan berdasarkan sumber daya yang digunakan serta indikator dan sasaran kinerja keluaran untuk kegiatan dan/atau indikator dan sasaran kinerja hasil untuk program. Kegiatan ini dilaksanakan secara sistematis, menyeluruh, objektif dan transparan. Hasil evaluasi menjadi bahan bagi penyusunan rencana program berikutnya.

97


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

Selain berguna untuk memperbaiki pengelolaan program di masa yang akan datang, evaluasi juga menjamin adanya tanggung-gugat (akuntabilitas) dan membantu meningkatkan efisiensi serta efektivitas pengalokasian sumber daya dan anggaran. Di samping membandingkan antara target dan pencapaian indikator kinerja yang telah ditetapkan dalam RPB Propinsi DKI Jakarta, evaluasi juga dapat dilakukan dengan mengkaji dampak yang ditimbulkan melalui pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta. Kedua cara ini dapat saling mendukung dalam memberikan informasi yang bermanfaat untuk kepentingan perencanaan dan pengendalian pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta. Tabel 14. Format Monitoring dan Evaluasi

KEGIATAN

ALOKASI

SASARAN (TARGET)

PENCAPAIAN (REALISASI)

SUMBER PENDANAAN APBD

Lain-lain

Keterangan (tindak lanjut)

Sebagaimana halnya monitoring, evaluasi pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta juga dilaksanakan oleh pimpinan institusi sesuai dengan tugas dan kewenangan masingmasing. Evaluasi dapat melibatkan pihak luar, tetapi tetap di bawah koordinasi instansi pemerintah terkait.

2. PELAPORAN Pelaksanaan program dan kegiatan-kegiatan pengurangan risiko bencana harus dilaporkan dalam sebuah laporan tertulis. Harapannya adalah agar semua laporan mengenai penanggulangan bencana dapat terdokumentasi dengan baik dan secara resmi dikeluarkan oleh BPBD. Laporan tersebut selain berisi laporan kegiatan dan pencapaiannya juga berisi kajian atas keberhasilan/kegagalan dari semua program dan kegiatan pengurangan risiko yang telah dilaksanakan selama kurun waktu RPB. Laporan juga akan berisi rekomendasi tindak lanjut bagi instansi/lembaga tertentu jika diperlukan

98


Rencana Penanggulangan Bencana 2012 – 2016 DKI Jakarta

BAB 7

PENUTUP

Pengarusutamaan penanggulangan bencana adalah sebuah mekanisme untuk menjamin penyelenggaraan

perencanaan,

pelaksanaan

dan

pengawasan

penanggulangan

bencana oleh Pemerintah Propinsi DKI Jakarta. RPB Propinsi DKI Jakarta (RPB Propinsi DKI Jakarta) yang disusun untuk rentang perencanaan 2012-2017 merupakan salah satu mekanisme efektif untuk itu. Pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta membutuhkan komitmen kuat secara politis maupun teknis. Beberapa strategi advokasi dalam dokumen ini diharapkan dapat membangun komitmen tersebut secara optimal pada seluruh jenjang Pemerintah Propinsi DKI Jakarta hingga terbangun dan terlestarikannya budaya aman terhadap bencana di masyarakat sesuai dengan Visi Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta.

Dokumen ini perlu selalu dievaluasi dan disesuaikan dengan perkembangan Propinsi DKI Jakarta dan perubahan-perubahan lingkungan dan kemajuan yang mempengaruhi terjadinya bencana. Selain proses evaluasi, dokumen ini juga perlu diterjemahkan menjadi Rencana Aksi Daerah untuk Pengurangan Risiko Bencana. Rencana Aksi ini juga memberikan ruang bagi para mitra pemerintah untuk turut serta untuk berkontribusi dan berpartisipasi aktif dalam pembangunan budaya aman terhadap bencana di Propinsi DKI Jakarta.

99



draft Rencana Penanggulangan Bencana DKI Jakarta