Page 1


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Booklet Rencana Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa 2012 Institut Teknologi Bandung

Disusun oleh

I.B. Gd. Sumbranang A.W. (MG’10)

Koordinator Lapangan

Rezky Khairun Z (EP’10)

Komandan Lapangan Medik

Abdurrahman F. Halim Luthan (TK’10)

Komandan Lapangan Keamanan

Mohammad Jeffry Giranza (GL’10)

Komandan Lapangan Taplok

1|Page


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

This page is intentionally left blank

2|Page


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Kata Pengatar

Booklet ini kami dedikasikan untuk keberlangsungan kegiatan di lapangan baik untuk OSKM ataupun kepentingan lainnya. Semoga booklet ini bermanfaat dan data yang ada di dalamnya serta hal – hal yang terkandung dapat selalu diupdate dan dioptimalkan sehingga makin lengkap dan layak untuk digunakan oleh generasi penerus. Salam kami, Maharashtra Genesha, Maharashtra Brata, Maharashtra Kirana dan Maharashtra Samana

- Hadirkan keberanian, kedewasaan, dan ketulusan dalam satu kebenaran – Untuk OSKM 2012 dan Segala Pengharapannya

3|Page


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Daftar Isi

Kata Pengantar ......................................................................................................................................... 3 Daftar Isi...................................................................................................................................................... 4 OSKM ITB 2012 ........................................................................................................................................ 8 Dasar Kegiatan ............................................................................................................................. 8 Tujuan dan Sasaran Kegiatan .................................................................................................. 8 Materi Kegiatan ............................................................................................................................ 9 Macam, Sifat, dan Metode Kegiatan ...................................................................................... 9 Waktu dan Tempat ...................................................................................................................... 10 Organisasi Pelaksana .................................................................................................................. 10 Pakaian dan Perlengkapan ....................................................................................................... 10 Pelaksanaan Kegiatan ................................................................................................................ 11 Administrasi Kegiatan................................................................................................................ 12 Lain – lain ....................................................................................................................................... 13 Lampiran 1 : Diklat Terpusat Calon Panitia OSKM ITB 2012................................................... 14 Dasar Kegiatan ............................................................................................................................. 14 Tujuan Kegiatan ........................................................................................................................... 14 Sasaran Kegiatan .......................................................................................................................... 14 Bentuk Kegiatan ........................................................................................................................... 14 Materi Kegiatan ............................................................................................................................ 15 Waktu dan Tempat Kegiatan ................................................................................................... 15 Jadwal Pelaksanaan Acara ........................................................................................................ 16 Pelaksanaan Kegiatan ................................................................................................................ 16

4|Page


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 2 : Penjabaran Materi dan Metode Diklat Terpusat OSKM ITB 2012 ............... 17 Arahan Kabinet ............................................................................................................................. 17 Visi OSKM 2012 ............................................................................................................................ 17 Misi OSKM 2012 ........................................................................................................................... 17 Output Panitia OSKM 2012 ...................................................................................................... 17 Sasaran ............................................................................................................................................. 17 Materi dan Metode ...................................................................................................................... 17 Matrikulasi Materi ....................................................................................................................... 21 Lampiran 3 : Diklat Divisi Calon Panitia Lapangan OSKM ITB 2012 ..................................... 22 Dasar Kegiatan ............................................................................................................................. 22 Tujuan Kegiatan ........................................................................................................................... 22 Sasaran Kegiatan .......................................................................................................................... 22 Bentuk Kegiatan ........................................................................................................................... 22 Materi Kegiatan ............................................................................................................................ 23 Pelaksanaan Kegiatan ................................................................................................................ 23 Lampiran 4 : Materi Diklat Divisi Tata Tertib Kelompok OSKM ITB 2012.......................... 24 Pengenalan Tata Tertib Kelompok ....................................................................................... 24 Mengenal 4 Kepribadian ........................................................................................................... 24 Obeservasi Lapangan ................................................................................................................. 24 Acara Keakraban .......................................................................................................................... 25 Pengetahuan Baris Berbaris dan Formasi.......................................................................... 25 Informasi dan Komunikasi ....................................................................................................... 25 Manajemen Waktu ...................................................................................................................... 26 Lampiran 5 : Materi Diklat Divisi Keamanan OSKM ITB 2012 ................................................ 27 Olahrasa ........................................................................................................................................... 27 5|Page


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Argumentasi................................................................................................................................... 27 Lobbying.......................................................................................................................................... 27 Jalur Komando .............................................................................................................................. 28 Mobilisasi ....................................................................................................................................... 28 Pengondisian ................................................................................................................................. 29 Penyebrangan ............................................................................................................................... 29 Teknis Lapangan .......................................................................................................................... 30 Lampiran 6 : Materi Diklat Divisi Tata Tertib Medik OSKM ITB 2012.................................. 31 Prinsip Dasar Medik ................................................................................................................... 31 Pertolongan Pertama ................................................................................................................. 33 Penyakit Umum ............................................................................................................................ 38 Obat - obatan Umum................................................................................................................... 49 Jenis – jenis Obat .......................................................................................................................... 52 Pelayanan Kesehatan disertai Nomor Penting ................................................................. 52 Lampiran 7 : Prosedur Pengamanan, Penanganan Keselamatan, dan Pendampingan Peserta ......................................................................................................................................................... 53 Gambaran Umum ......................................................................................................................... 53 Tujuan Prosedur........................................................................................................................... 53 Ruang Lingkup .............................................................................................................................. 53 Sarana Pengamanan , Penanganan , dan Pendampingan ............................................. 54 Prosedur Pengamanan , Penanganan , dan Pendampingan ........................................ 54 Pihak Terkait ................................................................................................................................. 63 Prosedur Perubahan Rencana ................................................................................................ 63 Lain – lain ........................................................................................................................................ 63 Lampiran 8 : Pengetahuan Bencana dan Standar Operasional serta Prosedur Evakuasi dalam Kampus .......................................................................................................................................... 64

6|Page


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Definisi Bencana ........................................................................................................................... 64 Macam Bentuk Bencana ........................................................................................................... 64 Sejarah Bencana di Indonesia ................................................................................................. 68 Mitigasi Bencana .......................................................................................................................... 69 Antisipasi Gempa Bumi ............................................................................................................. 69 SOP Penyelamatan Diri di Kampus ....................................................................................... 71 Lampiran 9 : Jalur Komando Lapangan OSKM ITB 2012........................................................... 77 Lampiran 10 : Data Kualitatif dan Kuantitatif Lokasi di Kampus ITB ................................... 78 Letak Beberapa Mushola Strategis........................................................................................ 78 Beberapa Assembly Point ......................................................................................................... 78 Data Beberapa Toilet dan Jam Buka ..................................................................................... 78 Kapasitas Beberapa Selasar dan Tempat Berkumpul.................................................... 79 Jalur Teduh Dalam Kampus ..................................................................................................... 80 Lampiran 11 : Rundown Hari H OSKM ITB 2012 ......................................................................... 81 Hari Pertama : Jumat , 27 Juli 2012....................................................................................... 81 Hari Kedua : Sabtu , 28 Juli 2012 ........................................................................................... 85 Hari Ketiga : Minggu , 29 Juli 2012........................................................................................ 88 Hari Keempat : Senin , 30 Juli 2012 ...................................................................................... 89 Hari Kelima : Selasa , 31 Juli 2012 ......................................................................................... 91 Lampiran 12 : Lambang dan Nama Panitia Lapangan OSKM ITB 2012 ............................... 95

7|Page


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Rencana Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa (OSKM) Institut Teknologi Bandung 2012 Penunjukkan : Peta Institut Teknologi Bandung 1. Kampus Ganesha 2. Sasana Budaya Ganesha 3. Sasana Olahraga Ganesha 4. Taman Ganesha I.

Dasar Kegiatan Kegiatan OSKM ini pada dasarnya dilaksanakan atas berbagai kebutuhan yang muncul dalam berkegiatan dikampus dan mengingat kebutuhan itu maka dilahirkan beberapa putusan. Berikut dasar kegiatan OSKM: a. Meningat kampus ini adalah kampus tempat menghasilkan kader – kader pemuda yang siap membangun bangsa sehingga dibutuhkan pendidikan pada mahasiswanya b. Kebutuhan mengingat organisasi kemahasiswaan yang dinamis dan selalu berlanjut sehingga dibutuhkan kaderisasi dalam rangka regenerasi c. Mengingat keadaan mahasiswa baru yang harus disadarkan akan perubahan status mereka sehingga siap mengikuti kegiatan di dalam kampus d. Berdasarkan pada arahan Kongres KM-ITB dan Kabiner KM-ITB dalam kaitannya penyelanggaraan OSKM e. Putusan beberapa forum silaturahmi, forum sosialisasi, dsb dalam kaitannya menuju kesepakatan dalam tiap isi acara.

II.

Tujuan dan Sasaran Kegiatan a. Tujuan Tujuan dari OSKM 2012 adalah untuk memberikan impresi awal kemahasiswaan pada mahasiswa ITB angkatan 2012 sehingga memiliki pemahaman akan status barunya sebagai mahasiswa serta memiliki modal atau orientasi awal yang kelak dapat digunakan untuk menjalankan kegiatan di kampus baik akademik maupun non-akademik b. Sasaran

8|Page


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

III.

IV.

Sasaran dari OSKM 2012 adalah angkatan 2012 yang mengetahui urgensi bersatu dan bergerak untuk Indonesia dalam kaitannya mengintegrasikan seluruh potensi dan sumberdaya sehingga menciptakan kontribusi nyata Materi Kegiatan Dalam OSKM ini, adapun beberapa materi yang disamapaikan antara lain adalah sebagai berikut: a. Visi hidup berdasarkan ketuhanan dan kebebasan substansial Materi ini meliputi pengetahuan peserta terkait hakekat hidupnya sebagai manusia yang kemudian diwujudkan dalam visi hidup. Penentuan visi hidup ini kemudian yang harus berdasarkan atas nilai ketuhanan dan kebebasan substansial b. Realitas bangsa Indonesia Pada materi ini akan disampaikan beberapa potensi yang bangsa Indonesia miliki. Dalam kesempatan ini juga disampaikan beberapa permasalahan bangsa yang kemudian dibenturkan dengan potensi untuk menghasilkan kesimpulan optimalisasi potensi demi penyelesaian masalah c. Identitas mahasiswa ideal Pada materi ini, peserta akan dibimbing untuk merumuskan kembali potensi, posisi, dan peran mahasiswa ideal yang berdasarkan kepada tri dharma perguruan tinggi d. Budaya kampus ITB Materi ini akan menyampaikan tentang beberapa budaya kampus yang terdapat di ITB yaitu kajian, kaderisasi, berhimpun, keprofesian, peduli lingkungan, integritas akademik, dan kewirausahaan e. Satu KM ITB Materi ini akan memberikan pengetahuan kepada peserta terkait kemahasiswaan secara umum dan bagaimana kemahasiswaan di ITB. Hal ini kemudian diharapkan dapat menumbuhkan kesadaran terkait mewujudkan satu KM-ITB untuk kolaborasi sehingga lahir kontribusi f. Paradigma bergerak dalam kesatuan Materi ini diusahakan merupakan kesimpulan dari seluruh materi yang disampaikan secara menyeluruh, diharapkan setelah pembelajaran ini akan ada bentuk gerakan nyata dari peserta. Akan dikenalkan beberapa bentuk gerakan mahasiswa dan bagaimana kontrol massa pergerakan Macam, Sifat, dan Metode Kegiatan a. Macam : pengajaran materi dan pelatihan b. Sifat : pendidikan satu arah, dua arah, ataupun mandiri c. Metode : i. Orasi danlap, role model, dan inspirasi

9|Page


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

V.

VI.

ii. Lingkar wacana, diskusi, dan wawancara iii. Mentoring, presentasi, seminar, dan simulasi iv. Aksi nyata, penugasan, dan basecamp Waktu dan Tempat a. Waktu Pelaksanaan : Jumat – Selasa, 27 – 31 Juli 2012 b. Tempat Pelaksanaan : Kampus ITB dan Basecamp Kelompok Organisasi Pelaksana Berikut organigram panitia pelaksana OSKM

Ketua Panitia

Sekjen

Administratif

Bendahara

Ketua BRT

Kadiv MSDM Kabid Eksternal

Kabid Acara Kadiv Materi Metode

VII.

Manajemen Acara

Koorlap

Koordiv

Kabid Kreatif

Perizinan

Logistik

Art Director

Designer

Seminar

Danlap

Keamanan

Intrakampus

Dokumentasi

OpClos

Tadis

Medik

Danus

Akomodasi

Taplok

Publikasi Media

Produksi

Pakaian dan Perlengkapan a. Panitia Non-lap b. Panitia Lapangan i. Keamanan ii. Medik iii. Taplok iv. Tadis c. Peserta

: Baju panitia dan spec masing – masing divisi : Baju panitia, teklap, HT, dan spec standard : Baju panitia : Baju panitia dan spec medik : Baju panitia dan spec taplok : Baju panitia : Baju SMA, jas almamater, spec tugas dan standard

 Catatan Spec Standar : o Sepatu, jelana tidak robek, dan ransel 10 | P a g e

Kabid Operasional

OHU


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

o Air minum, snack, dan obat pribadi o Alat tulis, ponco, dan ransel VIII.

Pelaksanaan Kegiatan a. Tahap Perencanaan (Mei – Juni) i. Membentuk panitia OSKM ii. Membentuk rencana kerja iii. Merumusan materi metode diklat dan OSKM iv. Mempersiapkan panitia yang diperlukan v. Mempersiapkan rencana lapangan b. Tahap Persiapan (Juni – Juli) i. Menyiapkan perizinan acara dan tempat ii. Menyiapkan pendiklat dan panitia OSKM iii. Menyiapkan properti dan logistik acara iv. Menyiapkan konsep acara OSKM v. Melaksanakan diklat panitia vi. Mengadakan penggalangan dana vii. Menjalin hubungan baik dengan pihak eksternal c. Tahap Pelaksanaan i. Jumat, 27 Juli 2012 1. Gladi Sidang Terbuka 2. Interaksi Kelompok ii. Sabtu, 28 Juli 2012 1. Opening OSKM 2. Materi iii. Minggu, 29 Juli 2012 1. Interaksi Kelompok 2. Basecamp dan Pengerjaan Tugas iv. Senin, 30 Juli 2012 1. Materi 2. Seminar v. Selasa, 31 Juli 2012 1. Materi 2. Closing OSKM  Jadwal acara secara detail terlampir d. Tahap Akhir i. Evaluasi ii. Pembuatan Laporan

11 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

iii. Pembubaran Panitia iv. Persiapan Lanjut untuk OHU IX.

Administrasi Kegiatan Berikut sumberdaya yang dilibatkan secara menyeluruh di OSKM 2012 a. Staff dan Panitia i. Kabinet KM-ITB dan Steering Committee ii. Ketua Pelaksana iii. Sekretaris Jendral iv. Administrasi, Sekretaris Bidang, dan Staf v. Bendahara, Bendahara Bidang, dan Staf vi. Ketua Divisi Manajemen Sumberdaya Manusia dan Staf vii. Kepala Biro Rumah Tangga viii. Ketua Bidang Acara 1. Ketua Divisi Materi Metode dan Staf 2. Koordinator Lapangan a. Komandan Lapangan Keamanan b. Komandan Lapangan Taplok c. Komandan Lapangan Medik d. Koordinator Tadis dan Staf e. Sekretaris Lapangan 3. Koordinator Divisi a. Koordinator Divisi Taplok dan Pendiklat b. Koordinator Divisi Medik dan Pendiklat c. Koordinator Divisi Keamanan dan Pendiklat 4. Ketua Divisi Manajemen Acara a. Koordinator Divisi Seminar dan Staf b. Koordinator Divisi Opening Closing dan Staf ix. Ketua Bidang Eksternal 1. Ketua Divisi Perizinan dan Staf 2. Ketua Divisi Intrakampus dan Staf 3. Ketua Divisi Dana dan Usaha dan Staf 4. Ketua Divisi Publikasi dan Media dan Staf x. Ketua Bidang Kreatif 1. Ketua Divisi Art Director dan Staf 2. Ketua Divisi Designer dan Staf xi. Ketua Bidang Operasional 1. Ketua Divisi Logistik dan Staf 2. Ketua Divisi Dokumentasi dan Staf 3. Ketua Divisi Akomodasi dan Staf 4. Ketua Divisi Produksi dan Staf

12 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

xii. Ketua Open House Unit 1. Panitia Internal Open House Unit 2. Staf Open House Unit b. Panitia Lapangan 2012 i. Pahlawan 1. Pahlawan Koordinator Lapangan 2. Pahlawan Komandan Lapangan Divisi Medik 3. Pahlawan Komandan Lapangan Divisi Keamanan 4. Pahlawan Komandan Lapangan Divisi Taplok 5. Pahlawan Koordinator Divisi Medik ( Ksatria ) 6. Pahlawan Koordinator Divisi Keamanan ii. Komandan Pasukan 1. Komandan Pasukan Pengondisian dan Pasukan 2. Komandan Pasukan Penyebrangan dan Pasukan 3. Komandan Pasukan Bendera dan Pasukan 4. Komandan Pasukan Mobilisasi dan Pasukan iii. Komandan Batalyon 1. Wakil Komandan Batalyon 2. Pasukan Tata Tertib Kelompok iv. Komandan Pasukan Khusus 1. Komandan dan Wakil Pasukan Khusus serta Pasukan 2. Komandan dan Wakil Base serta Pasukan 3. Komandan Pasukan Bendera dan Pasukan c. Terkait kebutuhan dari masing – masing divisi dalam hal properti dan sebagainya, daftar menyesuaikan kebutuhan dan dipertanggungjawabkan secara mandiri dengan catatan yang terpisah dari rencana lapangan mengingat dinamisnya kebutuhan, kondisi, dan metode X.

Lain – Lain Hal – hal lain yang tidak tertulis dalam rencana lapangan ini, akan dijelaskan secara terpisah dan dilaksanakan dengan memperhatikan kedinamisan lapangan serta kesepakatan yang ditentukan kemudian

13 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 1 Diklat Terpusat Calon Panitia OSKM ITB 2012 I.

Dasar Kegiatan Diklat calon panitia OSKM 2012 dilaksanakan berdasarkan atas kebutuhan akan panitia pelaksana baik dalam ranah lapangan dan non lapangan yang sedapat mungkin memiliki pengetahuan dasar tentang OSKM itu sendiri dan kompetensi profil mahasiswa dalam hal ini yang mengacu pada RUK terutama dalam pengetahuan kemahasiswaan yang mendasar sebelum nantinya mengkader para mahasiswa baru. Profil dalam RUK sebagai acuan dalam kaderisasi yang digunakan secara bersama dalam KM-ITB merupakan dasar berpijak dalam mengambil metode pendidikan diklat serta bersama dengan inputan kebutuhan dan kondisi menghasilkan bentuk diklat yang optimal demi kebaikan pendiklat dan acara itu sendiri

II.

Tujuan Kegiatan Diklat terpusat calon panitia OSKM memiliki tujuan untuk menghasilkan panitia OSKM yang memahami urgensi bersatu untuk nantinya siap berkontribusi melalui integrasi seluruh potensi yang dimiliki demi kemajuan Indonesia

III.

Sasaran Kegiatan Sasaran dari diklat terpusat calon panitia OSKM adalah panitia OSKM yang memiliki kompetensi sebagai berikut: a. Memahami hakekat hidup dan memiliki visi hidup yang berdasarkan ketuhanan serta kebebasan substansial b. Memahami potensi dan masalah kebangasaan c. Memahami identitas mahasiswa ideal berdasarkan tri dharma perguruan tinggi d. Memahami kemahasiswaan ITB secara menyeluruh dan mampu memaknai budaya kampus e. Memiliki kesadaran untuk bergerak dalam kesatuan

IV.

Bentuk Kegiatan Bentuk kegiatan yang akan dilaksanakan dalam diklat terpusat calon panitia OSKM adalah menggunakan metode pengajaran berbasiskan dua arah, satu arah, maupun mandiri melalui tugas atau pengondisian lingkungan. Di akhir kegiatan yaitu setelah peserta menerima seluruh materi, diharapkan peserta dapat memiliki serta membuktikan implementasi dari pengetahuan yang diperoleh dengan melaksanakan atau membuat aksi nyata yang diharapkan mampu menjadi bibit awal kontribusi yang berkelanjutan untuk bangsa Indonesia

14 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

V.

VI.

Materi Kegiatan Dalam diklat terpusat OSKM yang berdasarkan atas hasil kajian yang mempertimbangkan dasar, analisis kebutuhan, analisis kondisi, dan hal lain yang menjadi pertimbangan penting dalam menentukan arah gerak OSKM 2012, maka materi yang akan disampaikan dalam diklat terpusat adalah sebagai berikut: a. Visi hidup berdasarkan ketuhanan dan kebebasan substansial Materi ini meliputi pemahaman peserta terkait hakekat hidupnya sebagai manusia yang kemudian diwujudkan dalam visi hidup. Penentuan visi hidup ini kemudian yang harus berdasarkan atas nilai ketuhanan dan kebebasan substansial b. Realitas bangsa Indonesia Pada materi ini akan disampaikan beberapa potensi yang bangsa Indonesia miliki. Dalam kesempatan ini juga disampaikan beberapa permasalahan bangsa yang kemudian dibenturkan dengan potensi untuk menghasilkan kesimpulan optimalisasi potensi demi penyelesaian masalah c. Identitas mahasiswa ideal Pada materi ini, peserta akan diajak untuk merumuskan kembali potensi, posisi, dan peran mahasiswa ideal yang berdasarkan kepada tri dharma perguruan tinggi d. Budaya kampus ITB Materi ini akan menyampaikan pemahaman tentang beberapa budaya kampus yang terdapat di ITB yaitu kajian, kaderisasi, berhimpun, keprofesian, peduli lingkungan, integritas akademik, dan kewirausahaan e. Satu KM-ITB Materi ini akan memberikan pemahaman kepada peserta terkait kemahasiswaan secara umum dan bagaimana kemahasiswaan di ITB. Hal ini kemudian diharapkan dapat menumbuhkan kesadaran terkait mewujudkan satu KM-ITB untuk kolaborasi sehingga lahir kontribusi f. Paradigma bergerak dalam kesatuan Materi ini diusahakan merupakan kesimpulan dari seluruh materi yang disampaikan secara menyeluruh, diharapkan setelah pembelajaran ini akan ada bentuk kesadaran dalam bentuk gerakan nyata dari peserta. Akan dikenalkan beberapa bentuk gerakan mahasiswa dan bagaimana kontrol massa pergerakan Waktu dan Tempat Kegiatan Acara ini rencananya akan dilaksanakan pada: a. Senin, 11, 18 Juni 2012 di Kampus ITB b. Rabu, 6, 13, 20 Juni 2012 di Kampus ITB c. Jumat, 8, 15, 22 Juni 2012 di Kampus ITB

15 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

VII.

Jadwal Pelaksanaan Acara Pelaksanaan untuk penanaman materi disesuaikan dengan jadwal terdaftar sebagai berikut: a. Rabu, 6 Juni 2012  Pengenalan OSKM secara umum  Pengenalan visi dan misi OSKM  Pengenalan panitia OSKM b. Jumat, 8 Juni 2012  Mentoring agama tentang hakekat hidup dan ketuhanan  Penjelasan materi kebebasan substansial  Pembuatan visi hidup dan mindmap c. Senin, 11 Juni 2012  Pengenalan tentang potensi dan permasalahan bangsa Indonesia  Pencerdasan tentang solusi permasalahan bangsa  Pemaparan tentang tri dharma perguruan tinggi  Perumusan kembali potensi, posisi, dan peran mahasiswa ideal d. Rabu, 13 Juni 2012  Pemaparan materi identitas mahasiswa ideal  Pemaparan tentang budaya kampus e. Jumat, 15 Juni 2012  Seminar tentang KM-ITB dan urgensi berKM-ITB  Pengenalan ruang dan orientasi kampus ITB f. Senin, 18 Juni 2012  Pembangunan diskusi mengenai paradigm bergerak  Pemaparan tentang macam – macam gerakan mahasiswa  Inisiasi aksi dan proyek angkatan g. Rabu, 20 Juni 2012  Matrikulasi materi OSKM kepada peserta h. Jumat, 22 Juni 2012  Tes akhir diklat terpusat  Pengumuman pembagian divisi kepanitiaan

VIII.

Pelaksana Kegiatan Pelaksana diklat terpusat OSKM 2012 melibatkan beberapa pihak dari kepanitian OSKM itu sendiri yaitu: a. Ketua Panitia serta Sekjen, KaBid Acara, Eksternal, dan Operasional b. KeDiv Mamet, Logistik, Perizinan, MSDM, Dokumentasi, dan PubMed c. Manajemen Acara, Danlap, dan Koordiv d. Koordiv Seminar, Pendiklat Taplok, Keamanan, dan Medik e. Calon Panitia OSKM 2012

16 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 2 Penjabaran Materi dan Metode Diklat Panitia Terpusat OSKM ITB 2012 I.

II.

Arahan Kabinet 1. Mengenal dan mengetahui posisi, fungsi, dan peran sebagai mahasiswa dengan mengetahui nilai dalam profil tingkat 1 2. Mulai berpikir untuk berbagi manfaat dari hal-hal yang kecil dan bermanfaat dalam koridor kehidupan bermasyarakat 3. Merasakan pentingnya rasa kepemilikan dan nilai-nilai KM-ITB melalui kolaborasi dan kerja sama dengan keanekaragaman latar belakang sebagai potensi dalam berkemahasiswaan. Visi OSKM 2012

Intergrasi Untuk Indonesia III.

Misi OSKM 2012 1. Membangun Komitmen Panitia 2. Menanamkan pemahaman dan kesadaran untuk ber-KM ITB 3. Melibatkan partisipasi aktif massa kampus 4. Membangun paradigma gerakan mahasiswa secara nasional 5. Membangun karakter angkatan 2012 yang solid 6. Menumbuhkan kepekaan sosial pada mahasiswa baru

IV.

Output Panitia OSKM 2012 Panitia OSKM ITB 2012 yang memahami urgensi bersatu untuk Indonesia

V.

Sasaran 1. Memahami bahwa dia tidak bisa mencapai hakikat dirinya sendirian. 2. Memahami kondisi bangsa Indonesia ditinjau dari berbagai sudut pandang. 3. Memahami posisi, potensi, dan peran mahasiswa sesuai dengan tridharma perguruan tinggi dalam suatu kesatuan untuk Indonesia. 4. Memahami urgensi untuk bersatu sebagai satu KM ITB serta budaya kampus ITB. 5. Memahami bahwa harus ada alasan untuk melakukan pergerakan mahasiswa.

VI.

Materi dan Metode 1. Visi hidup berdasarkan ketuhanan dan kebebasan substansial. i. Visi hidup Manusia pasti memiliki hakikat hidup sebagai manusia. Hakikat adalah pendapat seseorang tentang bagaimana seharusanya dia

17 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

hidup sebagai manusia. Untuk mencapai hakikatnya ini, manusia sudah seharusnya memiliki gambaran akan apa yang bisa dia lakukan untuk mencapai hakikat tersebut. Visi merupakan cara seseorang mencapai hakikat hidupnya tersebut. Diarahkan supaya calon panitia mengerti peran orang lain di dalam visinya. ii. Ketuhanan Ketuhanan merupakan sebuah nilai yang diyakini, dipuja, dan disembah oleh manusia (referensi: KBBI). Manusia pasti memiliki nilai ini dan tahu bagaimana cara untuk mencapai nilai tersebut. Dari nilai tersebut, materi ketuhanan yang dibawakan diarahkan pada pemahaman berdasarkan Pancasila sila pertama dan UUD 1945, mengenai ketuhanan yang maha esa dan toleransi antarumat beragama. iii. Kebebasan Substansial Membantu dalam memaknai kebebasan substansial dengan mengarahkan pada keberanian memberikan gagasan atau pemikiran yang dapat dipertanggungjawabkan dan berlandaskan kebenaran ilmiah. Kebenaran ilmiah adalah sesuatu yang dapat dibuktikan dengan metode ilmiah. Alur Penyampaian dan Bank Metode 1. Menarik Hakikat o Membuat visi awal 2. Menekankan Kebutuhan o Essay tentang manusia ideal o Mentoring agama o Essay tentang manusia ideal menurut agama 3. Menekankan Kebebasan Substansial o Menyampaikan pendapat dalam debat 4. Membuat Visi o Membuat mind map 5. Simpulan o Orasi danlap o Diskusi tentang visi dan peran orang lain ke visi 2. Realitas bangsa i. Kondisi Bangsa Indonesia. Mengenai bagaimana kondisi bangsa Indonesia secara nasional dan regional. ii. Potensi dan Masalah Bangsa Indonesia Suatu kondisi bangsa bisa dikatakan sebagai potensi atau masalah bangsa. Calon panitia diarahkan untuk bisa melihat kondisi tersebut dari berbagai sudut pandang sehingga tidak terpaku bahwa kondisi tersebut merupakan masalah saja atau potensi saja.

18 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Selanjutnya calon panitia diarahkan untuk melakukan klasifikasi apakah kondisi tersebut merupakan suatu potensi atau masalah. Alur Penyampaian dan Bank Metode 1. Intro Mengenai Realita Bangsa o Mencari fakta isu terbaru di Indonesia o Diskusi mengenai fakta isu terbaru di Indonesia o Membuat blog berisi pendapat isu Indonesia 2. Pengantar Mengenai Realita Bangsa o Tugas drama teatrikal dan peta potensi bangsa o Tugas kumpulan berita koran 3. Pengarahan Melihat Permasalahan Dari Berbagai Persepsi o Debat dan diskusi 4. Penjelasan Kondisi o Tugas album foto o Tugas essay 5. Simpulan o Orasi danlap 3. Identitas mahasiswa ideal Diarahkan untuk mencoba memberikan gambaran mengenai keterkaitan antara identitas mahasiswa dengan tujuan pendidikan sebagai investasi masa depan bangsa melalui pendeskripsian arti dari mahasiswa. Diawali dengan pengenalan Tri Dharma Perguruan Tinggi. Identitas mahasiswa ideal berdasarkan Tri Dharma Perguruan Tinggi Alur Penyampaian dan Bank Metode 1. Pendefinisian Mahasiswa Berdasarkan Tujuan Pendidikan o Diskusi Tri Dharma Perguruan Tinggi o Seminar presiden BEM Universitas o Tugas resume buku 2. Pendefinisian Posisi, Potensi, dan Peran o Diskusi tentang posisi, potensi, dan peran dengan mengaitkannya dengan Tri Dharma Perguruan Tinggi 3. Mendefinisikan Posisi, Potensi, dan Peran Mahasiswa o Diskusi tentang posisi, potensi, dan peran mahasiswa menurut pendapat peserta o Tugas gambar mahasiswa ideal o Tugas essay mengenai posisi, potensi, dan peran mahasiswa menurut peserta o Tugas video yang menjelaskan posisi, potensi, dan peran mahasiswa menurut peserta 4. Simpulan o Pendiklat menyampaikan definisi posisi, potensi dan peran mahasiswa dan diberi konteks bermasyarakat o Seminar presiden BEM Universitas o Orasi Danlap 19 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

4. Budaya kampus Budaya kampus berupa kajian, kaderisasi, berhimpun, keprofesian, peduli lingkungan, integritas akademik, dan kewirausahaan. Budaya kampus dibagai dua, dari yang memang sudah ada di kampus dan akan dijadikan budaya. Budaya yang memang sudah ada di kampus adalah kajian, kaderisasi, berhimpun, dan keprofesian. Pada budaya berhimpun ditekankan budaya apresiasi. Pada budaya keprofesian diarahkan untuk dihubungkan dengan inovasi dan kewirausahaan. Alur Penyampaian dan Bank Metode 1. Peserta Mencari Tahu Budaya Kampus yang Positif o Wawancara ke himpunan dan unit o Diskusi hasil wawancara 2. Peserta Menyampaikan Budaya Kampus yang Diketahui o Tugas kelompok video documenter mengenai budaya kampus 3. Simpulan o Orasi danlap 5. Satu KM ITB i. Kemahasiswaan di ITB Penyampaian definisi, tujuan, dan sejarah dari kemahasiswaan di ITB. Diarahkan untuk memberikan gambaran mengenai kemahasiswaan di ITB. Hal ini diperlukan untuk membuat mahasiswa mengerti bagaimana keadaan dan sistem yang berlaku dalam kemahasiswaan di ITB. ii. Satu KM ITB Mensuasanakan calon panitia untuk merasakan pentingnya rasa kepemilikan dan nilai-nilai KM-ITB melalui kolaborasi dan kerja sama, dengan keanekaragaman latar belakang sebagai potensi dalam berkemahasiswaan. Diarahkan supaya kader mengerti pentingnya berkolaborasi dan bekerja sama untuk mencapai kebutuhan KM ITB. Alur Penyampaian dan Bank Metode 1. Pendefinisian Kemahasiswaan di ITB o Seminar Presiden KM dari masa ke masa dan dibuat resume o Wawancara himpunan, unit, dan KM – ITB o Tugas jalur aspirasi dan mekanisme organisasi KM – ITB 2. Penarikan Urgensi berKM – ITB Berdasarkan Tujuan KM – ITB o Diskusi dan essay mengenai urgensi berKM – ITB 3. Simpulan dan Penyusunan Eksekusi Gerakan o Proyek angkatan sebelum diklat divisi o Orasi Danlap 20 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

6. Paradigma bergerak dalam Kesatuan i. Kemahasiswaan di Indonesia Penyampaian definisi, tujuan, dan sejarah dari kemahasiswaan di Indonesia secara umum. Diarahkan kepada pengetahuan mengenai pergerakan kemahasiswaan. ii. Paradigma Bergerak dalam Kesatuan Diarahkan untuk memberikan pemahaman bahwa untuk melakukan suatu pergerakan mahasiswa harus ada suatu alasan yang menjadi penyebab pergerakan tersebut. Akan diberikan pengetahuan mengenai berbagai bentuk pergerakan mahasiswa terutama gerakan yang bersifat komunal. Alur Penyampaian dan Bank Metode 1. Pendefinisian Kemahasiswaan Secara Umum o Cerita mengenai definisi, tujuan, dan sejarah kemahasiswaan o Seminar Presiden Universitas 2. Penyusunan Paradigma Bergerak o Diskusi terarah o Tugas mindmap o Talkshow atau seminar 3. Pengenalan Gerakan Mahasiswa o Talkshow atau seminar o Tugas studi kasus Indonesia yang mengandung pergerakan mahasiswa 4. Penyusunan dan Eksekusi Gerakan o Proyek kelompok yang berkaitan dengan realita bangsa o Simulasi aksi VII.

Matrikulasi Materi Peserta yang tidak lengkap mengikuti diklat harus mengikuti matrikulasi dengan tujuan memantapkan materi yang terlewat akibat ketidakhadiran. Penguasaan materi dinilai penting untuk menjadi panitia lapangan sehingga dijadikan salah satu parameter untuk bisa masuk ke divisi lapangan.

21 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 3 Diklat Divisi Calon Panitia Lapangan OSKM ITB 2012 I.

Dasar Kegiatan Diklat calon panitia lapangan OSKM – ITB 2012 didasarkan kepada kebutuhan panitia lapangan yang akan mengeksekusi pelaksanaan teknis terjemahan metode dan konsep acara. Diperlukannya suatu panitia pelaksana yang akan membantu peserta untuk mengikuti acara adalah hal yang juga mendasari kebutuhan kompetensi dari panitia lapangan Panitia lapangan juga akan mengalami kaderisasi dalam proses diklat divisi ini dan ini yang mendasari mengapa penggunaan tim ahli tidak menjadi pilihan dalam pelaksanaan OSKM – ITB 2012. Kepentingan untuk mengembangkan tiap panitia sesuai dengan perannya masing – masing baik dari segi pengetahuan dan karakter juga menjadi pertimbangan penting dalam menyusun diklat divisi panitia lapangan.

II.

Tujuan Kegiatan Diklat divisi calon panitia lapangan memiliki tujuan untuk menghasilkan panitia lapangan yang memiliki pemahaman yang baik mengenai OSKM dan penguasaan kompetensi teknis sesuai divisinya sehingga siap bertugas di lapangan dan memberi impresi maupun menyampaikan materi kepada peserta sesuai porsi masing – masing divisi.

III.

Sasaran Kegiatan Sasaran dari diklat divisi calon panitia lapangan adalah untuk calon panitia lapangan yang nantinya akan memiliki kompetensi dan pemahaman yang baik mengenai teknis lapangan, teknis pendampingan kelompok, dan teknis pertolongan pertama untuk peserta, panitia, dan acara

IV.

Bentuk Kegiatan Bentuk kegiatan yang akan dilaksanakan dalam diklat divisi calon panitia lapangan OSKM adalah menggunakan metode pengajaran berbasiskan dua arah, satu arah, maupun mandiri melalui tugas atau pengondisian lingkungan. Di akhir kegiatan yaitu setelah peserta menerima seluruh materi akan diadakan simulasi untuk lebih memantapkan pemahaman peserta terhadap materi yang diperoleh dengan menerapkannya langsung. Bentuk simulasi yang diadakan meliputi simulasi divisi dan terpusat. Terlepas dari hal tersebut, diadakan pula beberapa bentuk kegiatan yang merupakan identitas divisi, mempererat kesatuan divisi dan mempererat kesatuan lapangan. Seluruh bentuk kegiatan yang diadakan hanya semata – mata untuk mempersiapkan panitia lapangan yang siap turun ke lapangan dengan koordinasi dan komunikasi yang baik

22 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

V.

Materi Kegiatan Dalam diklat divisi, materi yang disampaikan kepada para peserta diklat sangat bergantung pada kebutuhan di lapangan dan divisi tersebut. Pemberian materi kepada peserta diklat disesuaikan pula kebutuhannya pada kondisi peserta diklat dan kondisi hari H yang kelak akan dihadapi panitia lapangan. Untuk itu materi yang diberikan kepada peserta diklat divisi meliputi: 1. Divisi Tata Tertib Keamanan Materi yang disampaikan untuk divisi keamanan lebih menekankan kepada kemampuan teknis di lapangan. Materi yang disampaikan meliputi lobbying, olahrasa, mobilisasi, penyebrangan, pengondisian, dll. Hal ini diberikan mengingat kebutuhan divisi keamanan yang diupayakan untuk lebih dominan kepada kompetensi teknis di lapangan 2. Divisi Tata Tertib Kelompok Materi yang disampaikan untuk divisi taplok lebih menekankan kepada kemampuan ketika mereka berinteraksi dengan kelompok mereka masing – masing dalam hal ini mahasiswa baru. Sehingga materi yang dibekalkan kepada mereka meliputi kemampuan penyampaian materi, komunikasi, ice breaking, dsb. Hal ini diberikan mengingat taplok adalah divisi yang nantinya berinteraksi langasung dengan mahasiswa baru dan dititikberatkan kepada pendampingan kelompok itu sendiri 3. Divisi Tata Tertib Medik Materi yang disampaikan untuk divisi medik lebih menekankan kepada kemampuan pertolongan pertama kepada peserta ketika terjadi kecelakaan atau kambuhnya penyakit. Sehingga materi yang disampaikan meliputi teknis pertolongan pertama untuk beberapa penyakit dan kecelakaan, penanganan pada pasien, dsb. Hal ini diberikan mengingat medik adalah divisi yang nantinya akan menjadi divisi yang kepadanya digantungkan keselamatan peserta. Penguasaan materi juga diberikan kepada medik dalam kaitannya untuk covering materi saat peserta sakit.

VI.

Pelaksana Kegiatan Pelaksana diklat divisi lapangan OSKM 2012 melibatkan beberapa pihak dari kepanitian OSKM itu sendiri yaitu: a. Ketua Panitia serta Sekjen, KaBid Acara, dan Eksternal b. Koordinator Lapangan, Komandan Lapangan, dan Koordiv c. Pendiklat Divisi, Pemateri, dan Swasta Divisi d. Calon Panitia Lapangan OSKM 2012

23 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 4 Materi Diklat Divisi Tata Tertib Kelompok OSKM ITB 2012 I.

Pengenalan Tata Tertib Kelompok Tata tertib kelompok (taplok) adalah salah satu elemen dari panitia lapangan yang bertugas menertibkan anggota kelompoknya. Fungsi utama dari taplok adalah menjaga ketertiban dan mengondisikan kelomponya. Selain itu fungsi sampingannya adalah menjadi figure visi OSKM, sumber informasi dan orientasi, penyampai materi secara informal sebagai pelengkap mentor, dan penerima feedback dari mahasiswa baru. Kemampuan yang harus dimiliki seorang taplok adalah pengetahuan lapangan terkait pengondisian kelompok, mengenal orang, manajemen kelompok, team building, dan komunikasi.

II.

Mengenal 4 Kepribadian Secara umum, sifat manusia dapat digolongkan menjadi 4 jenis mengingat kecenderungan dalam menanggapi sesuatu ataupun bersikap dalam kesehariannya. Berikut kepribadian - kepribadian tersebut antara lain adalah: 1. Melankolis adalah kepribadian yang cenderung mencintai kerapian, efisien, efektif, perencana, analitis, perfeksionis, pendendam, anti sosial, dan suka mencari kesalahan seseorang 2. Plegmatis adalah kepribadian yang cenderung bisa diandalkan, percaya diri, mudah down, pasrah, apa adanya, mudah bergaul, teratur, memiliki rutinitas, tidak suka kejutan, sabar, humoris, diplomatis, sangat takut dengan hal baru, tidak tetap pendirian, penonton, behind the scene, kurang bersemangat dan antusias, serta frustasi jika tidak dihargai 3. Sanguinis adalah kepribadian yang mudah bergaul, murah senyum, banyak bicara, bersahabat dengan siapa saja, gembira, bahagia, kurang disiplin, sulit fokus, dan kurang teguh pendirian 4. Koleris adalah kepribadian yang cenderung berpikir keras, percaya diri, mudah bosan, inovatif, pemerintah, sulit diperintah, produktif, cenderung tidak mau dikritik, dictator, dan temprament

III.

Observasi Lapangan Observasi lapangan ditujukan kepada peserta untuk lebih mengenal dan lebih dekat mengamati realita sosial yang terjadi di masyarakat sekitar. Peserta diklat ditugaskan untuk mewawancara beberapa pihak yang dilihat kesulitan baik secara ekonomi maupun kehidupan sosial. Kemudian peserta ditugaskan untuk membantu ataupun bekerja seolah peserta menjadi pihak yang kesulitan dalam ekonomi dan sosial tadi. Melalui wawancara dan pengalaman terjun langsung merasakan kehidupan dalam realita bangsa, peserta diharapkan dapat lebih peka dan mampu memaknai materi lebih dalam

24 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

IV.

Acara Keakraban Acara keakraban ini ditujukan agar para peserta memiliki satu ikatan yang kuat dalam satu divisi yang nantinya akan mendukung kinerja dari panitia lapangan terutama taplok ketika nantinya turun ke lapangan. Hal ini diperlukan karena koordinasi dan komunikasi yang baik tentu dibangun dari adanya ikatan antar taplok itu sendiri. bentuk acara keakraban yang diselenggarakan adalah malam keakraban dan foto angkatan. Berangkat dari saling kenal, ikatan satu divisi, komunikasi, koordinasi, dan akhirnya lahir kesuksesan satu lapangan.

V.

Pengetahuan Baris Berbaris dan Formasi Dalam materi ini para peserta diajarkan tentang beberapa pengetahuan dasar baris berbaris seperti pembentukan barisan, hadap, balik, dan formasi. Khusus untuk taplok ada beberapa formasi yang digunakan, formasi tersebut antara lain adalah: 1. Lentera yaitu formasi dimana taplok berada di depan barisan, taplok laki – laki ada di belakan taplok perempuan. Formasi ini digunakan saat melaksanakan absensi peserta 2. Mandala yaitu formasi taplok ada di belakang barisan, taplok laki – laki berada di belakang taplok perempuan. Formasi ini digunakan untuk mengawasi barisan mahasiswa baru dari belakang 3. Kencana yaitu formasi dimana taplok laki – laki ada di belakang barisan dan taplok perempuan ada di depan barisan. Formasi ini digunakan saat peserta melaksanakan mobilisasi 4. Cakra yaitu formasi dimana taplok mengelilingi mahasiswa baru dalam bentuk U tanpa ada taplok yang di depan barisan. Taplok laki – laki dan perempuan saling selang – seling dan menghadap ke barisan. Formasi ini digunakan untuk mengawasi maba dan saat orasi danlap 5. Cincin yaitu formasi dimana taplok mengelilingi barisan. Taplok laki – laki dan perempuan saling selang – seling. Taplok laki – laki menghadap ke luar barisan, dan taplok perempuan menghadap ke dalam barisan. Formasi ini digunakan untuk menjaga mahasiswa baru dari marabahaya.

VI.

Informasi dan Komunikasi Dalam materi ini peserta diajarkan untuk memeroleh informasi dari suatu artikel dengan berbagai metode. Metode tersebut adalah skimming yakni proses pembacaan cepat untuk mengetahui topic dari suatu bacaan dan scanning yakni proses mencari informasi dari suatu bacaan dengan mencari pokok bahasannya. Setelah mendapat informasi, peserta diajarkan untuk mengkomunikasikan informasi yang mereka peroleh. Komunikasi adalah keterampilan yang sangat penting dalam kehidupan manusia dan komunikasi juga berlangsung sepanjang kehidupan manusia itu sendiri.

25 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

komunikasi akan memudahkan kita dalam bekerja sama. Komunikasi dapat digolongkan menjadi lisan dan non lisan atau verbal dan non verbal. Istilah komunikasi berasal dari bahasa latin yaitu communis yang berarti sama. Tujuan komunikasi menurut Hewitt (1981) adalah untuk mempelajari atau mengajarkan sesuatu, mememngaruhi perilaku seseorang, mengungkapkan perasaan, menjelaskan perilaku sendiri ataupun orang lain, untuk berhubungan dengan orang lain, menyelesaikan masalah, mencapai sebuah tujuan, menurunkan ketegangan, dan menstimulasi minat pada diri sendiri dan orang lain. Komponen dari suatu proses komunikasi adalah pengirim pesan (sender) adalah pihak yang memiliki ide yang dapat disampaikan dan diterima oleh orang lain. Pihak berikutnya adalah penerima pesan (receiver) adalah pihak yang akan menerima pesan dan menerjemahkan simbol ataupun isyarat yang dikirimkan. Serta komponen yang tidak kalah pentingnya adalah pesannya itu sendiri. Selain tiga komponen diatas, ada pula yang kita kenal dengan feedback yaitu balasan atau umpan balin dari receiver kepada sender sebagai bentuk tanggapan atas informasi yang diberikan. Hambatan dalam komunikasi antara lain meliputi: 1. Hambatan proses yang meliputi hambatan dari sender, perasaan, serta hambatan penyandian 2. Hambatan fisik yang meliputi kesehatan dan gangguan alat komunikasi 3. Hambatan sematik yang meliputi ambiguitas dan kata yang terbelit 4. Hambatan psikologis yang meliputi perbedaan paradigm, perbedaan nilai – nilai yang diyakini antara sender dan receiver VII.

Manajemen Waktu Dalam materi ini para peserta diajarkan untuk mengatur dan mengoptimalkan penggunaan waktu mereka. Hal ini penting karena selama oskm, tiap detik dan menit sangat berharaga. Peserta diajarkan untuk menentukan skala prioritas yaitu: 1. Penting mendesak yakni kegiatan yang penting dan wajib untuk dilakukan sekarang 2. Penting tidak mendesak yakni kegiatan yang penting namun tidak wajib untuk dilakukan sekarang sehingga dapat dialokasikan waktunya kemudian 3. Tidak penting namun mendesak adalah berupa kegiatan pendukung yang mungkin tidak terlalu penting namun harus dilakukan sekarang 4. Tidak penting dan tidak mendesak adalah kegiatan yang dapat dialokasikan kemudian setelah ketiga kegiatan diatas terlaksana

26 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 5 Materi Diklat Divisi Tata Tertib Keamanan OSKM ITB 2012 I.

Olahrasa Materi olahrasa diberikan kepada peserta bertujuan untuk membangun karakter peserta dengan menyesuaikan terhadap kondisi dan kebutuhan. Dalam materi ini peserta diajarkan untuk mengotak – kotakkan perasaan untuk nantinya dapat digunakan disesuaikan dengan kebutuhan. Olahrasa juga digunakan untuk kita dapat mengatur diri sendiri sesuai kebutuhan lapangan ataupun kebutuhan ketika berinteraksi dengan pihak lain.

II.

Argumentasi Argumentasi adalah suatu pendapat yang diungkapkan dalam suatu proses dialektika yang tidak mencapai ranah win – win solution. Dalam argumentasi sedapat mungkin hal yang dituju adalah maksud kita, dalam hal ini apa yang ingin kita wujudkan dapat terlaksana dan orang lain dapat memaklumi atau bahkan melaksanakan apa yang kita mau. Saat melaksanakan argumentasi kita dituntut untuk memiliki banyak informasi pendukung dan jelas serta mampu menempatkan diri dengan baik melalui modal olahrasa yang baik juga sehingga orang lain makin yakin terhadap apa yang kita katakan. Beberapa hal yang harus dihindari dalam argumentasi adalah: 1. Hindari penggunaan kata mungkin karena akan menurunkan kepercayaan orang terhadap apa yang kita katakana 2. Jangan mengulang argument yang sama karena terkesan kita kurang informasi dan kekurangan alasan yang dapat meyakinkan 3. Intonasi dan atrikulasi harus jelas agar memunculkan keyakinan, jangan melakukan sikap yang tidak perlu atau bahkan merugikan diri sendiri 4. Percaya diri, tenang, dan jangan panik, gunakan olahrasa yang tepat untuk memposisikan diri pada situasi yang tepat

III.

Lobbying Loobying adalah suatu tindakan yang kita gunakan untuk nantinya mampu menggerakkan seseorang untuk melakukan apa yang kita inginkan. Lobbying harus didukung dengan suatu argumentasi yang baik. Lobbying sangat penting untuk dikuasai karena nantinya kondisi di lapangan kita tidak dapat memuaskan semua orang sehingga diperlukan skill untuk membuat seseorang mau melaksanakan apa yang kita inginkan dengan senang hati (lobbying yang berhasil dengan baik). Untuk lobbying pada dasarnya mengedepankan tujuan pribadi kita agar dapat terpenuhi, namun apabila dimungkinkan kita juga sedapat mungkin harus memberikan alternative kepada pihak yang kita lobby demi kenyamanan kedua pihak

27 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

IV.

Jalur Komando Jalur komando adalah materi untuk mengetahui alur keputusan di lapangan untuk meningkatkan keefektifan komunikasi di lapangan. Dalam suatu rencana teknis lapangan yang dikerjakan dalam suatu medan yang sangat luas, adalah hal yang sangat tidak efektif ketika semua pihak memiliki hak untuk mengambil keputusan dan menginstruksikan kepada pihak lain terhadap sesuatu. Oleh karena itu, maka diperlukan jalur komando yang disepakati agar koordinasi dan komando berjalan lancar demi kesuksesan lapangan

V.

Mobilisasi Mobilisasi adalah suatu proses perpindahan massa (manusia maupun barang) dari suatu tempat menuju tempat lain. Dalam kaitannya untuk OSKM, mobilisasi diartikan memindahkan mahasiswa baru dari suatu tempat ke tempat lain dalam suatu rangkaian acara. Dalam suatu proses mobilisasi, terdapat beberapa pihak yang dikenal dengan perangkat yang memiliki tanggungjawab masing – masing. Berikut perangkat mobilisasi: 1. Komandan pasukan mobilisasi adalah satu orang perangkat mobilisasi yang bertanggungjawab secara menyeluruh terhadap pasukan dan jalangannya mobilisasi. 2. Pendahulu pendahulu adalah satu orang perangkat mobilisasi yang bertugas untuk clearing jalur mobilisasi, survey jalan untuk memastikan keamanan jalur, serta menentukan cepat lambatnya mobilisasi dengan koordinasi terhadap pendahulu. 3. Pendahulu adalah perangkat mobilisasi yang berada tepat di depan peserta atau barisan yang dimobilisasi untuk memandu mobilisasi dengan berkoordinasi dengan pendahulu pendahulu 4. Armada samping adalah penjaga mobilisasi yang berdiri di samping barisan, bertugas untuk mencegah gangguan eksternal, serta menjaga flow mobilisasi. Armada dibagi menjadi dua yang penentuannya bergantung kepada ketersediaan sumber daya yakni armada statis dan dinamis 5. Armada belakang adalah perangkat mobilisasi yang berada di bagian belakang barisan. Armada belakang berfungsi untuk menjaga flow mobilisasi dari belakang 6. Sweeper adalah perangkat mobilisasi yang bertugas untuk memastikan tidak ada peserta ataupun barang dari peserta mobilisasi yang tercecer selama mobilisasi ataupun di jalur mobilisasi. Sweeper biasanya dijadikan penentu ujung belakang dari barisan mobilisasi 7. Perimeter adalah perangakat mobilisasi yang bertugas untuk menjaga beberapa persimpangan jalan ataupun titik yang rawan memunculkan interfensi terhadap barisan mobilisasi

28 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

VI.

Pengondisian Pengondisian adalah suatu proses mengondisikan area untuk nantinya siap dan layak digunakan untuk suatu acara tertentu. Pengondisian meliputi proses clearing dan penjagaan hingga acara berakhir. Proses pengondisian tempat melibatkan banyak proses yang telah diajarkan dalam diklat terutama lobbying agar tempat dapat digunakan untuk kepentingan kita terlepas dari kepemilikian izin. Dalam pasukan pengondisian, terdapat beberapa perangkat pengondisian antara lain adalah: 1. Komandan pasukan pengondisian adalah satu orang yang bertanggungjawab terhadap pasukan pengondisian dan seluruh proses pengondisian tempat acara 2. Barikade empat titik adalah pasukan yang menentukan frame awal area tempat yang dapat digunakan baik untuk membariskan peserta ataupun area optimal yang dapat digunakan. Barikade empat titik juga merupakan acuan dalam membentuk barikade U dan menjadi penanda batas maksimal jarak terdekat interaksi barikade dengan peserta. Barikade empat titik juga berfungsi untuk menjaga fokus peserta. 3. Barikade U adalah pasukan yang mengelilingi peserta dengan bentuk barisan menyerupai huruf U dengan barikade empat titik sebagai batasannya. Barikade U digunakan untuk melindungi peserta dari gangguan pihak luar dan juga menjaga fokus peserta 4. Perimeter adalah pasukan yang menjaga ketertiban acara dengan menjaga agar tidak ada pihak lain yang menginterfensi acara dari luar. Perimeter bertugas melobby dan merupakan garda terdepan untuk mencegah gangguan 5. Perimeter danlap adalah pasukan yang bertugas sebagai perimeter namun dikhususkan untuk menjaga danlap dalam hal ini agar tidak ada interfensi kepada posisi danlap baik saat berorasi maupun berdiri di depan acara.

VII.

Penyebrangan Penyebrangan adalah suatu bagian dari kegiatan mobilisasi. Penyebrangan lebih menitikberatkan kepada pemindahan massa (manusia ataupun barang) dari suatu sisi ke sisi lainnya dengan melewati suatu arus lalu lintas khususnya dalam OSKM ini. Proses penyebrangan memiliki berbagai pertimbangan termasuk di dalamnya keefektifan dan keefesienan penyebrangan itu sendiri karena resiko penyebrangan dan pihak yang dilibatkan cukup banyak. Perangkat yang terlibat dalam pasukan penyebrangan antara lain adalah: 1. Komandan pasukan penyebrangan adalah satu orang yang bertanggungjawab atas keseluruhan proses penyebrangan dalam suatu kesatuan teknis di lapangan

29 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

2. Komandan penyebrangan adalah satu orang di masing – masing titik penyebrangan yang memegang komando tertinggi terkait penyebrangan di titik itu. Instruksi yang biasanya digunakan dalam penyebrangan antara lain adalah: a. Buka jalan adalah kondisi pasukan bersiap – siap namun arus lalu lintas masih terbuka b. Tutup jalan adalah kondisi pasukan mulai menutup jalan dan melobby kendaraan yang akan melewati jalur penyebrangan untuk bersedia menunggu c. Buka barisan adalah kondisi pasukan membuka jalan untuk barisan bergerak menyebrang jalan. Armada tengah masuk ke jalan dan menunjukkan jalur penyebrangan serta menjaga flow penyebrangan d. Tutup barisan adalah kondisi pasukan menutup aliran peserta penyebrangan untuk kemudian jalan dibuka normal terlebih dahulu e. Buka jalan adalah kondisi pasukan kembali membuka jalan dan proses berulang sehingga semua peserta tersebrangkan 3. Stopper adalah perangkat penyebrangan di masing – masing titik penyebrangan yang bertugas untuk menentukan buka tutup barisan saat menyebrang mengikuti komando dari komandan penyebrangan 4. Armada tengah adalah perangkat penyebrangan yang berdiri di tengah jalur penyebrangan untuk menunjukkan jalur penyebrangan dan menjaga flow penyebrangan di titik penyebrangan tersebut 5. Pasukan penyebrangan adalah pasukan yang bertugas untuk melobby pengendara ketika penyebrangan akan dilaksanakan Jenis – jenis penyebrangan: a. Penyebrangan simple : pertigaan bengkok b. Penyebrangan sedang : jam gadang c. Penyebrangan kompleks : jalan ganesha VIII.

Teknis Lapangan Tenis lapangan merupakan perencanaan lapangan yang didusun sebelum berangkat ke tahapan pelaksanaan. Teknis lapangan merupakan suatu panduan lapangan yang disepakati berisikan detail teknis untuk hari tersebut yang keberadaannya untuk mengatasi kesulitan berkoordinasi dalam suatu pelaksanaan lapangan yang luas. Teklap biasanya memuat selain detail teknis untuk tiap kegiatan di hari itu, juga memuat waktu, durasi, tempat, penanggungjawab, flow, dan informasi lain yang mendukung kelangsungan acara pada hari tersebut. Teknis lapangan bersifat mutlak untuk dilaksanakan kecuali atas komando koordinator lapangan.

30 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 6 Materi Diklat Divisi Tata Tertib Medik OSKM ITB 2012 I.

Prinsip Dasar Medik Ilmu medik ialah ilmu yang perlu dimiliki oleh panitia lapangan untuk menjaga kenyamanan, keamanan, dan keselamatan seluruh peserta di lapangan. Secara kongkrit terdapat beberapa prioritas kegunaan ilmu medik ketika nantinya turun kelapangan yakni ialah: 1. Memberikan kenyamanan 2. Mencegah kecacatan 3. Mencegah kematian Seseorang medik memiliki beberapa nilai dasar yang harus dimiliki yaitu diantaranya adalah: 1. Sigap Sigap berarti tangkas, cepat dan kuat, penuh semangat dan meyakinkan. Sigap berbeda dengan terburu-buru, karena terburu-buru berarti “cepat namun sembrono�. Seorang Medik haruslah senantiasa bersikap sigap dalam setiap tindakan dan kinerjanya di lapangan, karena setiap detik adalah berharga. Kesalahan sekecil apapun tidak akan termaafkan, karena seorang Medik “bermain� dengan nyawa dan keselamatan seseorang. Sigap juga mencakup kedinamisan seorang Medik di lapangan, karena situasi di lapangan selalu berubah, sehingga dibutuhkan adaptasi yang cepat terhadap perubahan situasi yang terjadi, sehingga dapat menentukan tindakan yang tepat dan terbaik dalam mengatasi permasalahan yang ada dalam situasi tersebut. 2. Paham Teori Medik Paham teori berarti seorang Medik benar-benar memahami teori medik dengan segala seluk-beluknya sesuai kebutuhan lapangan. Tanpa pemahaman teori mulai dari yang paling dasar, seorang Medik tidak akan mampu memberikan pertolongan pertama dengan tepat dan benar kepada seseorang yang membutuhkan. 3. Paham Aplikasi dari Teori di Lapangan Pada kenyataannya, situasi di lapangan akan sangat berbeda dengan yang diajarkan pada teori. Oleh karena itu, seorang Medik tidak hanya dituntut untuk bisa memahami teori medik, tapi juga memahami aplikasinya di lapangan. Hal ini berhubungan dengan poin pertama, dimana seorang Medik harus dinamis terhadap segala perubahan situasi. Untuk suatu permasalahan yang sama, di lapangan nantinya bisa saja aplikasinya berbeda-beda, dikarenakan implementasi dari pemahaman akan teori yang berbeda-beda. Oleh karena itu, dibutuhkan suatu standardisasi aplikasi teori medik di lapangan.

31 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

4. Waspada Waspada berarti berhati-hati dan bersikap siaga. Seorang Medik haruslah bersikap waspada, dengan melihat situasi dan kondisi di sekitarnya dan di sekitar orang yang membutuhkan pertolongannya. Tanpa sikap waspada, yang ada hanyalah kesembronoan, yang justru dapat mengakibatkan sesuatu yang jauh lebih fatal dampaknya, baik untuk orang lain, ataupun untuk dirinya sendiri. Kewaspadaan juga berarti memperhatikan sekeliling dengan seksama, karena seorang Medik tidak akan pernah tahu apa yang akan terjadi, sehingga haruslah senantiasa mempersiapkan diri untuk situasi terburuk. 5. Berpikir Jernih Walaupun seorang Medik dituntut untuk bekerja dengan cepat dan tepat, namun itu semua tidak berarti jika seorang Medik tidak dapat berpikir dengan jernih. Berpikir jernih berarti seorang Medik harus tenang dan tidak panik, serta fokus terhadap apa yang ditanganinya. Seorang Medik juga harus mampu menenangkan orang yang ditanganinya, sehingga kinerjanya dapat lebih maksimal. 6. Profesional Profesional berarti memerlukan keahlian khusus untuk mengerjakan sesuatu sesuai bidangnya. Seorang Medik harus bersikap profesional dalam setiap tindakannya dalam menangani orang yang membutuhkan pertolongannya, yang berarti bahwa harus bertindak sesuai dengan prosedur dan etika yang berlaku pada pertolongan pertama Medik. Salah satu etika dalam pertolongan pertama bagi seorang Medik adalah harus memperkenalkan diri dulu sebagai seorang Medik. Selain itu, jika tidak dalam situasi yang sangat darurat dan membutuhkan penanganan sesegera mungkin, maka seharusnya korban laki-laki harus ditangani oleh Medik laki-laki, dan perempuan harus ditangani oleh Medik perempuan. 7. Fisik Prima Salah satu elemen penting yang harus dimiliki oleh seorang panitia lapangan adalah fisik yang prima. Termasuk seorang Medik, harus memiliki fisik yang prima. Dalam kerjanya di lapangan nanti, seorang Medik dituntut untuk lebih sehat daripada yang ditanganinya. Selain itu, karena kinerja Medik sangat menguras stamina, maka fisik yang prima adalah salah satu poin wajib yang harus dimiliki oleh seorang Medik. Mampu berlari dalam jarak yang jauh sambil menenteng ransel berisi penuh dengan perlengkapan medik, ataupun mampu mengangkat seseorang yang membutuhkan pertolongan medik dengan tandu, adalah contoh kinerja lapangan Medik yang membutuhkan fisik yang prima serta kesehatan dari medik itu sendiri juga perlu diperhatikan karena bagaimana menolong orang ketika diri sendiri belum terkondisikan sehat. 32 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

8. Kepedulian dan Empati Seorang Medik yang baik tidak hanya merupakan Medik yang mampu menolong seseorang yang membutuhkannya dengan cepat dan tepat, namun juga mampu menenangkan korban yang ditanganinya. Walaupun kondisi orang yang ditanganinya cukup parah, seorang Medik tidak boleh menunjukkan ketakutan dan kekhawatirannya di depan korban. Seorang Medik harus senantiasa menyemangati dan menenangkan korbannya agar korban merasa tenang dan nyaman karena sedang dalam penanganan oleh seorang Medik yang ahli di bidangnya. II.

Pertolongan Pertama Pertolongan pertama adalah pertolongan yang dilakukan secara langsung di lapangan kepada korban sesaat setelah terjadi kejadian. Pertolongan pertama sangat penting untuk menyelamatkan nyawa korban mengingat pertolongan lanjutan (dari tenaga yang lebih ahli) datang terlambat. Oleh sebab itu, dibutuhkan prosedur pertolongan pertama yang cepat dan tepat untuk memberikan efek yang maksimal. Hal-hal penting dalam melakukan pertolongan pertama. 1. Jangan panik! Pastikan anda bukan korban berikutnya. 2. Hindarkan korban dari kejadian berikutnya (amankan). 3. Tenangkan korban agar tidak panik. 4. Lakukan pertolongan pertama dengan cepat namun tidak terburu-buru. Prosedur standar pertolongan pertama ketika di lapangan ataupun terhadap korban antara lain ialah sebagai berikut. 1. Cek Kesadaran Pengecekan kesadaran dapat dilakukan dengan beberapa cara, di antaranya: i. Menyapa Korban ii. Menyentuh Korban iii. Meniup udara ke mata korban iv. Mengibaskan tangan di depan mata korban Jika korban sadar, korban akan merespons dengan membalas sapaan, berkedip, dll. Jika korban dapat dipastikan sadar, tidak diperlukan cek breathing atau cek circulation karena kesadaran menandakan cek breathing berhasil dan cek circulation berhasil. 2. Cek Sekunder Cek sekunder ialah cek yang dilakukan untuk mendeteksi keberadaan perubahan struktur fisik korban akibat suatu kejadian seperti patah tulang, bengkak, dll. Pengecekan dilakukan dengan kedua ibu jari yang diletakkan mulai dari kepala sampai ke kaki untuk mendeteksi adanya

33 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

ketidaksimetrisan yang bisa berarti patah tulang, luka dalam, bengkak, dll. Ketidaksimetrisan yang mungkin terjadi ialah sebagai berikut. i. Kepala : luka atau tidak, ada darah atau tidak ii. Mata : ada air mata/darah (bisa karena guncangan) atau tidak iii. Hidung : gerakkan bagian tulang lunak, ada patah atau tidak iv. Mulut : mengeluarkan darah (perdarahan dalam/TBC) atau tidak v. Telinga : keluar cairan/tidak, keluar darah/tidak vi. Leher : ada yang patah/tidak (klo ada langsung bidai) vii. Bahu : cek simetris/ tidak, ada yang patah/tidak viii. Rusuk : ada yang patah/tidak ix. Perut : ada 4 kuadran (seperti 4 kuadran pada garis bilangan)

Posisi pengecekan fisik korban

3. Pertolongan Penyadaran Pertolongan ini berfungsi untuk memberikan kesadaran bagi korban. Sebelumnya pastikan korban sudah lolos cek breathing dan cek circulation. Prosedur yang dilakukan untuk meningkatkan kesadaran korban adalah sebagai berikut. i. Mengguncang-guncangkan tubuh korban secara perlahan ii. Menyapa dan memanggil nama korban iii. Gunakan minyak kayu putih/ balsem untuk memberikan aroma pada saluran respirasi.

34 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

4. Cek Breathing Pengecekan ini dilakukan untuk melihat apakah sistem respirasi korban berfungsi dengan normal. Pengecekan dilakukan dengan prosedur sebagai berikut. i. Pastikan korban dalam keadaan terlentang ii. Buka jalur respirasi (mulut) iii. Rasakan aliran udara dari mulut dengan indikator pipi kiri/ punggung tangan iv. Aliran udara akan terasa hangat dan berhembusa pada pipi kiri/ punggung tangan v. Selain itu, lihat pula gerakan naik turun dada korban yang menunjukkan gerakan paru-paru melakukan proses respirasi

Posisi pengecekan nafas

vi.

Jumlah minimal tarikan napas manusia normal ialah 15 napas/menit Gambar Posisi Cek Breathing

5. Pertolongan Breathing Jika tidak ditemui tanda-tanda respirasi pada korban, lakukan pertolongan breathing dengan prosedur sebagai berikut. i. Tutup saluran respirasi hidung

35 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

ii. iii. iv. v.

Letakkan mulut di atas mulut koban (Bisa dengan bantuan gulungan koran) Berikan 2 tiupan napas dengan lama 1-2 detik. Setiap 1 tiupan napas, jauhi wajah korban. Biarkan paru-parunya bergerak. Lakukan kembali Cek breathing

Bantuan pernapasan

vi.

Jika belum berhasil, ulangi Pertolongan Breathing dengan lama 4-5 detik untuk tiap tiupan

6. Cek Circulation Pengecekan ini dilakukan untuk mengetahui apakah sistem sirkulasi darah korban bekerja dengan normal. Pengecekan ini dilakukan dengan prosedur sebagai berikut. i. Cari lokasi denyut nadi korban. Beberapa tempat yang mudah ialah pergelangan tangan, leher, pelipis, pergelangan kaki, selangkangan. ii. Raba dan rasakan denyut nadi di lokasi denyut nadi korban tadi dengan menggunakan 3 jari (jari telunjuk – tengah – manis). iii. Hitunglah jumlah denyut yang terasa selama 1 menit. iv. Jumlah denyut nadi manusia normal ialah 70-100 denyut nadi per menit. v. Alasan kecepatan? Hitung denyut nadi dalam 6 detik. Gunakan ekspektasi. 7. Pertolongan Breathing + RJP ( Resusitasi Jantung Paru) Pertolongan ini dilakukan jika cek circulation gagal (artinya cek breathing juga gagal). Pertolongan ini dilakukan secara bergantian antara pertolongan breathing dan RJP. Pertama-tama lakukan dahulu RJP lalu 36 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

lakukan pertolongan breathing secara bergantian dengan RJP sampai pengecekan circulation dan breathing berhasil. RJP ialah pertolongan yang dilakukan untuk memfungsikan kembali jantung untuk memompakan darah ke seluruh tubuh. RJP ialah resusitasi jantung paru yaitu memberikan tekanan berulang-ulang di daerah dada untuk membantu jantung kembali bekerja. RJP dilakukan dengan prosedur sebagai berikut: i. Letakkan tangan pada taju pedang sekitar 4 atau 3 jari dari ujung taju. ii. Pada tempat tersebut, letakkan kedua tangan di atas tempat tersebut. iii. Sejajarkan pundak di atas tangan dan luruskan kedua sikut, gunakan berat badan untuk melakukan penekanan pada dada. iv. Lakukan 30 tekanan (dengan laju sekitar 100 tekanan per menit). Lakukan sambil dihitung dengan cepat dan tepat (1 ribu, 2 ribu, dst). Tekanan dilakukan sampai 1.5-2 inci tiap tekanan. v. Dengan menekan kepala korban ke belakang, jepit hidung korban, dan berikan 2 hembusan napas buatan. vi. Lakukan Langkah 4-5 sebanyak lima kali. Sekitar 2 menit. vii. Cek kembali sirkulasi dan pernapasan. Jika korban masih belum menunjukkan tanda-tanda pernapasan dan sirkulasi, kembali lakukan RJP sampai muncul tanda-tanda atau sampai datang pertolongan yang lebih ahli (ambulans / paramedik).

Bantuan sirkulasi

37 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

8. Cek KOMPAK Jika korban telah sadar,tanyakan hal-hal penting yang akan dibutuhkan oleh pertolongan lanjutan. Gunakan prosedur KOMPAK untuk menanyakan hal-hal penting tersebut. i. K Keluhan Yang dirasakan korban ii. O Obat Yang biasa digunakan korban iii. M Makanan Yang dikonsumsi korban sebelumnya iv. P Penyakit Yang sedang diderita korban v. A Alergi yang dimiliki korban vi. K Kronologi Yang dialami korban Jangan lupa untuk menanyakan identitas korban bersama-sama catatan prosedur KOMPAK tersebut. Prosedur ini dilakukan sesuai dengan kejadian yang dialami. Misalnya, jika korban terjatuh dari tangga, tidak perlu ditanyakan obat, makanan, alergi yang diderita korban; cukup tanyakan bagian mana yang sakit (keluhan), dsb. Selagi melakukan Cek KOMPAK, ada baiknya dilakukan pula cek Sekunder meskipun korban sadar. Perhatikan memar, pendarahan dalam, pendarahan luar, luka, dll. 9. Pertolongan Pertama Setelah semua pengecekan dan pertolongan selesai dilakukan, korban dapat dipastikan sudah sadar. Pertolongan selanjutnya yang dapat dilakukan ialah pemberian obat/ vitamin dasar. Jika tidak paham, serahkan pada tenaga ahli seperti dokter di puskesmas/ tempat kesehatan terdekat. Untuk istirahat, posisikan korban dalam posisi ternyaman istirahat yaitu dengan meletakkan tangan kanan pada bagian bawah kepala sebagai sandaran, kemudian badan direbahkan ke kanan dengan tangan kiri terlentang. Posisi ini adalah posisi umum untuk memberikan kenyamanan, untuk korban yang sudah sadar, dipersilakan mencari posisi ternyaman masing - masing. III.

Penyakit Umum Berikut adalah kasus-kasus kecelakaan atau gangguan yang sering terjadi dalam kegiatan sehari-hari, beserta gejala dan penanganannya: 1. Pingsan dan Tidak Sadar i. Tanda & Gejala Pingsan adalah hilangnya kesadaran sejenak. Sebelum pingsan, seseorang biasanya merasakan perasaan pusing, berkunangkunang, tidak enak badan, atau mual. ii. Penyebab

38 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Pingsan terjadi karena terjadi penurunan drastis pada aliran darah atau suplai glukosa ke otak. Hal ini menyebabkan penurunan sementara pada tekanan darah dan denyut nadi. iii. Penyebab medis untuk hal ini meliputi : 1. Tekanan darah rendah (hipoglikemia). 2. Anemia. Disebabkan pola makan tak teratur. 3. Kondisi yang menyebabkan kehilangan banyak darah seketika. 4. Detak jantung tak teratur. Termasuk serangan jantung dan stroke. 5. Luka di kepala 6. Rasa cemas atau tekanan emosi mendadak atau ketakutan. 7. Berada di tempat panas, lembab, atau ruang yang sesak. 8. Rasa sakit yang ekstrim. iv. Pertolongan Pertama : 1. Tahan orang tersebut sebelum pingsan 2. Baringkan orang tersebut dengan posisi kepala lebih rendah dari jantung. Angkat kakinya agar menambah suplai darah ke otak. Jika orang tersebut tidak dapat dibaringkan, biarkan dia duduk, badan bungkuk ke depan, dan letakkan kepala di antara kedua lutut. 3. Lepaskan ikatan-ikatan pada pakaian. (seperti: kancing, ikat pinggang) 4. Jangan diguncang / ditampar. Jangan beri makan atau minum. 5. Korban diistirahatkan beberapa saat. 6. Diberi selimut (penutup yang tebal) 7. Gunakan bebauan (minyak kayu putih, parfum) untuk menyadarkan 8. Setelah sadar, berikan minuman manis (seperti teh) untuk dapat memberikan kenyaman pada korban setelah pingsan.

39 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

2. Asma i. Tanda & Gejala 1. Kesulitan bernapas, terutama menghela napas. 2. Terdengar suara berdecit atau suara napas lainnya. 3. Kesulitan berbicara. 4. Kulit pucat, terutama bagian bibir. 5. Keadaan tertekan. Pusing dan pening menyebabkan kesulitan masuknya oksigen ke tubuh. ii. Penyebab Serangan asma menyebabkan otot-otot aliran pernapasan kejang, membuat penderita asthma kesulitan untuk bernapas, terutama menghembuskan napas. Serangan dapat dipicu oleh alergi atau oleh stress. Pemicu serangan biasanya : 1. Alergen yang terhirup (seperti debu, serbuk-serbuk) 2. Gas iritan (seperti asap pembakaran / rokok) 3. Alergen yang tercerna (makanan, obat, gandum) 4. Terinfeksi organisme (infeksi di pernapasan) 5. Perubahan suhu (belum menyesuaikan diri dari daerah asal ke daerah baru) 6. Perubahan cuaca 7. Stress emosional iii. Pertolongan Pertama 1. Tenangkan korban karena akan memberikan efek positif pada pernapasannya. 2. Bantu korban duduk dengan badan membungkuk ke depan, karena bagi sebagian penderita, posisi ini lebih mudah untuk bernapas. 3. Jika penderita membawa inhaler / obat, dapat digunakan pada waktu terjadi serangan. 4. Perhatikan tempat di mana korban tersebut berada. Jangan menaruhnya di tempat yang lembab atau dingin. Sebaiknya bagian punggungnya dijemur dengan sinar matahari yang hangat. 5. Apabila perlu, bisa dibantu dengan membasahi mitela dengan air hangat dan mengipasinya mitela tersebut di depan tempat dia bernafas agar oksigen bisa naik dan masuk membantu jalannya pernafasan. Dalam menenangkan korban, bisa dilakukan Senam Asma untuk membantu ketenangan korban sehingga korban dapat mengalami pemulihan lebih cepat akibat ketenangan dan aliran nafas yang membaik. 40 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

iv. BEDAKAN ASMA DENGAN SESAK NAFAS. Perbedaannya adalah sesak nafas sama sekali TIDAK berdecit pada saat korban bernafas dan akan jangan pernah diberikan oxycan karena akan berakibat fatal. 3. Mimisan Mimisan yaitu pecahnya pembuluh darah di dalam lubang hidung karena suhu ekstrim/kelelahan/benturan. i. Tanda & Gejala 1. Dari lubang hidung keluar darah dan terasa nyeri. 2. Korban sulit bernapas dengan hidung karena lubang hidung tersumbat oleh darah 3. Kadang disertai pusing ii. Pertolongan Pertama 1. Tenangkan korban 2. Korban diminta menunduk sambil menekan cuping hidung. 3. Diminta bernapas lewat mulut. 4. Bersihkan hidung luar dari darah 5. Buka setiap 5 / 10 menit. Jika masih keluar, ulangi tindakan Pertolongan Pertama. 4. Alergi Hingga saat ini pencetus timbulnya alergi, alergen, diketahui sangat beragam. Bahkan seringkali seseorang tidak dapat mengindentifikasi secara tepat penyebab alergi yang diidapnya. Bisa saja jenis makanan, serangga atau obat-obatan tertentu. Tanpa ada gejala apapun, tiba-tiba sebagian atau seluruh tubuh Anda terasa gatal, membengkak dan merona kemerahan. i. Penanganan 1. Minumlah pil CTM dengan segelas air. Tunggu 15 menit 2. Kemudian minum susu dan air putih dalam jumlah banyak 5. Pusing, Vertigo, dan Nyeri Kepala Pusing, Vertigo, dan Nyeri Kepala merupakan sakit kepala yang disebabkan oleh kelelahan, kelaparan, gangguan kesehatan, dll. Gangguan penyakit di kepala pada umumnya memengaruhi keseluruhan tubuh. i. Ada 2 macam vertigo : 1. Subjektif yaitu kondisi dimana korban merasa dirinya berputar 2. Objektif yaitu dimana korban merasa lingkungannya berputar 41 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

ii. Gejala 1. Kepala terasa nyeri / berdenyut. 2. Kehilangan keseimbangan tubuh 3. Lemas iii. Penanganan 1. Istirahatkan korban 2. Beri minuman hangat 3. Beri obat bila perlu 6. Darah Rendah / Hipotensi Darah rendah / Hipotensi merupakan penyakit yang menyebabkan korban merasa lemas karena kurangnya asupan cairan di dalam tubuh. i. Gejala 1. Kepala terasa nyeri / berdenyut. 2. Wajah pucat 3. Lemas ii. Penanganan 1. Istirahatkan korban 2. Beri minuman 3. Beri obat bila perlu 4. Atur pola minumnya agar korban bisa buang air kecil dengan lancar secara intens dan sebanyak yang dibutuhkan untuk menormalkan kondisinya. 7. Darah Tinggi / Hipertensi Darah tinggi / Hipertensi merupakan penyakit yang menyebabkan korban merasa lemas dan pusing karena lebihnya asupan cairan di dalam tubuh. i. Gejala 1. Kepala terasa nyeri / berdenyut. 2. Wajah merah 3. Lemas ii. Penanganan 1. Istirahatkan korban 2. Beri minuman hangat atau pocari sweat 3. Beri obat bila perlu 4. Atur pola minumnya agar korban tidak membuang air kecil sebanyak pada saat ia sakit sebelumnya sehingga kestabilan cairan dalam tubuh korban dapat terjaga sehingga mempercepat pemulihan dan mencegah pelemasan badan lebih lanjut

42 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

8. Maag Masih banyak masyarakat yang keliru dalam memahami penyakit maag. Sebenarnya penyakit maag yang biasa dipakai dalam bahasa sehari-hari merupakan organ tubuh lambung. Istilah penyakit maag sudah tidak tepat digunakan untuk istilah sehari-hari. Yang lebih tepat adalah sindroma dispepsia. Boleh saja istilah sakit maag digunakan. Namun, perlu dipahami yang terkena bukan hanya maagnya saja, melainkan organ saluran cerna yang lain. i. Gejala 1. Nyeri di daerah ulu hati 2. Mual, muntah, lemas, kembung 3. Terasa sesak 4. Nafsu makan menurun 5. Wajah pucat 6. Keluar keringat dingin & pusing ii. Penyebab 1. Aktivitas padat sehingga telat makan 2. Stress yang tinggi 3. Makanan dan minuman yang memicu tingginya sekresi asam lambung iii. Pantangan bagi penderita sakit maag : 1. Hindari makanan yang banyak mengandung gas, seperti lemak, sawi, kol, nangka, pisang ambon, kedondong, buah yg dikeringkan dan minuman bersoda 2. Hindari makanan yg merangsang keluarnya asam lambung, seperti kopi, minuman beralkohol 5-20\%, anggur putih dan sari buah sitrus 3. Hindari makanan yg sulit dicerna, yg membuat lambung lambat kosong missal makanan berlemak, kue tart, keju 4. Hindari makanan yg merusak dinding lambung, seperti cuka, pedas, merica dan bumbu yg merangsang 5. Hindari makanan yang melemahkan klep kerongkongan bawah, seperti alkohol, coklat, makanan tinggi lemak dan gorengan. 6. Hindari beberapa sumber karbohidrat, seperti beras ketan, mie, bihun, jagung, singkong, tales, serta dodol iv. Petunjuk pola makan bagi penderita maag (Petunjuk ini sekaligus bisa digunakan sebagai menu untuk Anda yang ingin berdiet.): 1. Mengonsumsi roti tawar, bubur ayam, susu dan jus yang tidak asam baik sebagai menu sarapan pagi penderita maag. Makanan ini relatif ringan namun memiliki nilai nutrisi 43 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

2.

3.

4.

5.

yang cukup untuk mengisi hari setidaknya hingga wakti makan siang tiba. Makanan berat sangat tidak disarankan dalam hal ini hindari sarapan yang tidak terlalu berat seperti nasi uduk, nasi atau mi goreng, dan segaja jenis gorengan terkecuali ayam dan tempe goreng. Setiba di kantor, jangan langsung minum kopi, ada baiknya makanlah snack (roti tawar atau kue dan buah) terlebih dahulu sambil ditemani secangkir teh hangat. Tujuannya supaya pada jam 12.00 perut tidak terlalu terasa lapar. Saat makan siang antara pukul 12.00 - 13.00, penderita sakit maag tidak dianjurkan mengonsumsi makanan yang bersantan atau gorengan. Sebelum pulang ke rumah, sekitar pukul 15.00 makanlah kue atau bisa juga snack kering terlebih dahulu, jangan yang berupa cokelat. Jika Anda ingin makan cokelat, pastikan perut sudah terisi. Sesampainya di rumah lanjutkan dengan makan malam pada jam 19.00. Sebelum tidur pun, bagi mereka yang menderita sakit maag berat dianjurkan minum susu atau makan roti secukupnya.

9. Kram Kram yaitu otot yang mengejang/kontraksi berlebihan. i. Tanda & Gejala 1. Nyeri pada otot 2. Kadang disertai bengkak ii. Penanganan 1. Istirahatkan 2. Posisi nyaman 3. Relaksasi 4. Pijat berlawanan arah dengan kontraksiyaitu pendarahan yang terjadi di lapisan bawah kulit akibat dari benturan keras. iii. Gejala 1. Warna kebiruan/merah pada kulit 2. Nyeri jika di tekan 3. Kadang disertai bengkak iv. Penanganan 1. Kompres dingin 2. Balut tekan 3. Tinggikan bagian luka 44 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

10. Keseleo Keseleo yaitu pergeseran yang terjadi pada persendian biasanya disertai kram. i. Gejala 1. Bengkak 2. Nyeri bila tekan 3. Kebiruan/merah pada derah luka 4. Sendi terkunci 5. Ada perubahan bentuk pada sendi ii. Penanganan 1. Korban diposisikan nyaman 2. Kompres es/dingin 3. Balut tekan dengan ikatan 8 untuk mengurangi pergerakan 4. Tinggikan bagian tubuh yang luka 11. Luka Luka yaitu suatu keadaan terputusnya kontinuitas jaringan secara tibatiba karena kekerasan/injury. i. Gejala 1. Terbukanya kulit 2. Pendarahan 3. Rasa nyeri ii. Penanganan 1. Bersihkan luka dengan antiseptik (alkohol/boorwater) 2. Tutup luka dengan kasa steril/plester 3. Balut tekan (jika pendarahannya besar) 4. Jika hanya lecet, biarkan terbuka untuk proses pengeringan luka iii. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menangani luka : 1. Ketika memeriksa luka, adakah benda asing, bila ada: a. Keluarkan tanpa menyinggung luka b. Kasa/balut steril (jangan dengan kapas atau kain berbulu) c. Evakuasi korban ke pusat kesehatan 2. Bekuan darah: bila sudah ada bekuan darah pada suatu luka ini berarti luka mulai menutup. Bekuan tidak boleh dibuang, jika luka akan berdarah lagi. 12. Pendarahan Pendarahan yaitu keluarnya darah dari saluran darah kapan saja, dimana saja, dan waktu apa saja. 45 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

i. Penghentian darah dapat dilakukan dengan cara : 1. Tenaga/mekanik: misal menekan, mengikat, menjahit dll 2. Fisika a. Bila dikompres dingin akan mengecil dan mengurangi pendarahan b. Bila dengan panas akan terjadinya penjedalan dan mengurangi 3. Kimia: Obat-obatan 4. Biokimia: vitamin K 5. Elektrik: diahermik 13. Patah Tulang / Fraktura Patah tulang/fraktura yaitu rusaknya jaringan tulang, secara keseluruhan maupun sebagian. i. Gejala 1. Perubahan bentuk 2. Nyeri bila ditekan dan kaku 3. Bengkak 4. Terdengar/terasa (korban) derikan tulang yang retak/patah 5. Ada memar (jika tertutup) 6. Terjadi pendarahan (jika terbuka) ii. Jenis 1. Terbuka (terlihat jaringan luka) 2. Tertutup iii. Penanganan 1. Tenangkan korban jika sadar 2. Untuk patah tulang tertutup : a. Periksa Gerakan (apakah bagian tubuh yang luka bisa digerakan/diangkat) b. Sensasi (respon nyeri) c. Sirkulasi (peredaran darah) d. Ukur bidai di sisi yang sehat e. Pasang kain pengikat bidai melalui sela-sela tubuh bawah f. Pasang bantalan didaerah patah tulang g. Pasang bidai meliputi 2 sendi disamping luka h. Ikat bidai i. Periksa GSS

46 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

3. Untuk patah tulang terbuka a. Buat pembalut cincin untuk menstabilkan posisi tulang yang mencuat b. Tutup tulang dengan kasa steril, plastik, pembalut cincin c. Ikat dengan ikatan V d. Untuk selanjutnya ditangani seperti pada patah tulang tertutup iv. Tujuan Pembidaian 1. Mencegah pergeseran tulang yang patah 2. Memberikan istirahat pada anggota badan yang patah 3. Mengurangi rasa sakit 4. Mempercepat penyembuhan 14. Luka Bakar Luka bakar yaitu luka yang terjadi akibat sentuhan tubuh dengan bendabenda yang menghasilkan panas (api, air panas, listrik, atau zat-zat yang bersifat membakar) i. Penanganan 1. Matikan api dengan memutuskan suplai oksigen 2. Perhatikan keadaan umum penderita 3. Pendinginan 4. Membuka pakaian penderita/korban 5. Merendam dalam air atau air mengalir selama 20 atau 30 menit. Untuk daerah wajah, cukup dikompres air ii. Mencegah infeksi 1. Luka ditutup dengan perban atau kain bersih kering yang tak dapat melekat pada luka 2. Penderita dikerudungi kain putih 3. Luka jangan diberi zat yang tak larut dalam air seperti mentega, kecap dll 4. Pemberian sedative/morfin 10 mg im diberikan dalam 24 jam sampai 48 jam pertama 5. Bila luka bakar luas penderita diKuasakan 6. Transportasi kefasilitasan yang lebih lengkap sebaiknya dilakukan dalam satu jam bila tidak memungkinkan masih bisa dilakukan dalam 24-48 jam pertama dengan pengawasan ketat selama perjalanan. Khusus untuk luka bakar daerah wajah, posisi kepala harus lebih tinggi dari tubuh.

47 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

15. Hipotermia Hipotermia yaitu suhu tubuh menurun karena lingkungan yang dingin. i. Gejala 1. Menggigil/gemetar 2. Perasaan melayang 3. Nafas cepat, nadi lambat 4. Pandangan terganggu 5. Reaksi manik mata terhadap rangsangan cahaya lambat ii. Penanganan 1. Bawa korban ketempat hangat 2. Jaga jalan nafas tetap lancer 3. Beri minuman hangat dan selimut 4. Jaga agar tetap sadar 5. Setelah keluar dari ruangan, diminta banyak bergerak (jika masih kedinginan) 16. Keracunan Makanan i. Tanda & Gejala 1. Mual, muntah 2. Keringat dingin 3. Wajah pucat / kebiruan ii. Pertolongan Pertama 1. Bawa ke tempat teduh dan segar 2. Korban diminta muntah 3. Diberi norit 4. Diistirahatkan 5. Jangan diberi air minum sampai kondisinya lebih baik. 17. Gigitan Serangga Biasanya sengatan / gigitan serangga ini kurang berbahaya walaupun bengkak, memerah, dan gatal. Namun beberapa sengatan pada waktu yang sama dapat memasukkan racun dalam tubuh korban yang sangat menyakiti. i. Perhatian 1. Dalam hal sengatan lebah, pertama cabutlah sengat-sengat itu tapi jangan menggunakan kuku atau pinset. 2. Korek sengat itu dengan mata pisau bersih atau dengan mendorongnya ke arah samping. 3. Balutlah bagian yang tersengat dan basahi dengan larutan garam

48 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

IV.

Obat – obatan Umum Beberapa penyakit diantaranya dapat disembuhkan dengan obat. Berikut adalah beberapa obat, fungsi, dan cara pemakaiannya yang sering digunakan pada pertolongan pertama. 1. Kasa untuk menutup luka besar atau kecil, menutup bagian luka agar kuman tidak menginfeksi saluran darah/pembuluh darah yang terbuka. Setelah luka dicuci terlebih dahulu, kemudian diberi betadim, luka ditutup dengan kasa yang telah digulung beberapa lipat dengan tujuan darah tidak cepat merembes ke permukaan luar dan direkatkan dengan plester di bagian ujung dan ujung lamanya. 2. Kapas sebagai media perantara obat medik cair untuk berhubungan dengan luka, sebagai alat pembatasan obat medik air agar tidak terlalu berlebihan kapasitas pemakaiannya, Kapas bisa juga digunakana untuk membersihkan luka. Caranya ialah menggosok-gosokkan secara halus ke permukaan luka setelah ditetesi air atau betadine. Bisa juga memakai alkohol 70%. 3. Alkohol sebagai zat yang digunakan untuk mencuci luka yang rawan terhadap infeksi. Tujuannya sebagai obat antiseptik. Kucurkan alkohol ke dalam kapas secukupnya, kemudian bersihkan secara perlahan ke seluruh bagian luka, bersihkan juga jika terdapat tanah atau kotoran yang menempel pada luka. Rivanol Sebagai obat kompres bagian tubuh yang rusak, serta sebagai obat cuci luka. Cara pakai seperti betadine, yaitu dengan cara dioleskan pada luka atau bila diunakan untuk luka yang diperban, rivanol diteteskan dulu ke paha. Tandu Alat untuk mengevakuasi korban dari lokasi kejadian menuju tempat yang lebih aman Korban diangkat ke atas tandu, kemudian tandu diangkat oleh dua atau tiga orang. 4. Oxycan untuk melegakan pernapasan orang yang terkena penyakit sesak napas atau asma. Dekatkan oxycan ke hidung orang yang memerlukan oksigen, ketika ia menarik napas, dengan bersamaan spray oksigen ditekan. 5. Pondstan/Femin adalah obat nyeri, sakit gigi, reumatik, sakit kepala, dan nyeri otot. 6. Feminax adalh obat nyeri haid diminum 500 mg setiap 6 jam sesuai kebutuhan. 7. Plester gulung sebagai perekat kasa/perban dalam menutup luka. Plester gulung digunting/dipotong dengan panjang sesuai kebutuhan, kemudian ditempelkan pada ujung kain kasa yang digunakan unutk menutup luka sehingga kain kasa tersebut tidak lepas 8. Mitela untuk embalut bagian tubuh yang terluka, terkilir, atau patah. Menghentikan pendarahan. Sebagai alat bantu menyadarkan orang

49 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

pingsan, sebagai alat bantu pernapasan bagi penderita asma jika tidak ada oxycan atau inhaeler. i. Sebagai alat bantu menyadarkan orang pingsan: Mitela diberi minyak kayu putih/parfum, kemudian dikibas-kibaskan pada hidung orang pingsan. Sebagai alat bantu pernapasan: Mitela diberi air kemudian dikibaskan pada hidung penderita asma. ii. Sebagai alat untuk membalut: mitela dilipat melalui bentuk tertentu untuk membalut luka di bagianbagian tertentu dengan teknik pembalutan yang berbeda-beda. 9. Minyak kayu putih untuk eredakan perut kembung, masuk angin, gatalgatal, dan memberikan rasa hangat bagi tubuh. Oleskan pada bagian tubuh yang sakit, gatal-gatal, atau bagian yang memerlukan rasa hangat. Antacid Meredakan gejala maag, menetralkan kelebihan asam lambung. Minum 1 tablet, 2-3 kali sehari. 10. Paracetamol untuk melegakan sakit kepala, sengal-sengal, demam, sakitsakit ringan lainnya. Paracetamol juga berfungsi untuk resep obat analgesic salesma dan flu. 11. CTM/dextamin Anti-alergi, meredakan demam parah akibat radang pada selaput lender hidung dan tenggorok, pandangan kulit akibat alergi melalui pernapasan atau makanan dan sentuhan. Diminum 4 kali sehari, 1-2 tablet, setelah makan, dosis pemeliharaan dikurangi sesuai keadaan penderita. 12. Troches untuk meredakan perih tenggorokan/ radang tenggorokkan. Minum bila terasa sakit di tenggorokan, cukup satu tablet. Rasanya manis. 13. Vitamin C untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Minum sehari sekali, bila cuaca dingin, dosis ditingkatkan. 14. Betadine untuk mencegah timbulnya infeksi pada luka, kompres luka bernanah. Bubuhkan pada kapas, kemudian tempelkan pada luka 15. Bidai untuk mencegah pergerakkan/pergeseran tulang yang patah, memberikan istirahat pada anggota badan yang patah, mengurangi rasa sakit, mempercepat penyembuhan, mengurangi beban sendi, menstabilkan sendi, mengurangi gerak sendi, memelihara sendi pada posisi fungsi maksimal,mencegah deformitas i. Untuk patah tulang tertutup: Periksa gerakan, sensasi, sirkulasi » ukur bidai di sisi yang sehat » pasang kain pengikat bidai melalui sela-sela tubuh bawah » pasang bantalan di daerah patah tulang » pasang bidai meliputi dua sendi disamping luka » ikat bidai » periksa gerakan, sensasi, sirkulasi. ii. Untuk patah tulang terbuka: Buat pembalut cincin untuk menstabilkan posisi tulang yang mencuat » tutup tulang dengan

50 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

kasa steril, plastic, pembalut cincin Âť ikat dengan ikatan V Âť untuk selanjutnya ditangani seperti patah tulang tertutup. 16. Panadol/Decolgen sebagai penurun panas, meredakan sakit kepala, sakit sendi, sakit otot, sakit telinga, reumatik, sakit gigi. Minum 1-2 tablet 3-4 kali sehari 17. Plester untuk menutup luka kecil Bagian yang ada kasanya menutupi bagian luka, kemudian sisanya tinggal direkatkan biasa. 18. Trombopop untum mengatasi luka memar karena trompbopop melancarkan peredaran darah. Trombopop digunakan untuk luka bakar. Oleskan pada bagian tubuh yang terkena luka bakar/ memar. 19. Counterpain untuk meredakan gejala keram, memperlebar otot dan melancarkan peredaran darah. Oleskan pada bagian tubuh yang terasa sakit. 20. Visin untuk meredakan mata merah dan iritasi mata ringan. 2-3 kali sehari, 1-2 tetes 21. Koyo untuk meredakan sakit kepala, pegal-pegal dan masuk angin. Tempelkan pada bagian tubuh yang terasa sakit. 22. Salep luka bakar untuk mempercepat pengeringan kulit yang terkena luka bakar, dapat juga mempercepat penutupan dan pengeringan luka terbuka. Selain itu dapat diaplikasikan pada infeksi kulit lainnya. Pada luka bakar, oleskan salep tipis-tipis di area terinfeksi secara perlahan. Ulangi pemakaian selama 4-6 kali sehari. Pada luka terbuka, bersihkan dahulu aea yang terinfeksi lalu oleskan salep. Setelah itu luka dapat ditutup dengan plester/ perban. 23. Inhaeler untuk membantu mengatasi sesak pernapasan dan hidung tersumbat. Gunakan inhaeler pada posisi tubuh tegak. Hirup dalam-dalam inhaler melalui tiap lubang hidung hingga bernapas terasa lega dan sejuk. Pemakaian dapat diulangi jika diperlukan 24. Balsem untuk pereda rasa sakit, membantu meringankan rasa sakit dan nyeri termasuk pusing, masuk angin, pegalpegal, nyeri sendi, salah urat, keseleo, sesak napas, mabuk kendaraan, gatal-gatal akibat gigitan serangga. Oleskan pada bagian tubuh yang membutuhkan. Bila diperlukan dapat diulangi (dada, leher, atau punggung) 25. Geliga untuk meredakan nyeri otot, nyeri akibat pukulan atau memar dan keseleo. Oleskan pada bagian yang sakit 3-4 kali sehari. Agar maksimal, letakkan handuk hangat di atasnya. 26. Teh/kopi/susu sebagai penenang, penambah energi tubuh, dan melancarkan pencernaan. Diminum seperlunya.

51 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

V.

Jenis-jenis Obat 1. Obat Bebas adalah obat yang dijual bebas di pasaran dan dapat dibeli tanpa resep dokter. Tanda khusus pada kemasan dan etiket obat bebas adalah lingkaran hijau dengan garis tepi berwarna hitam. Contoh : Parasetamol. 2. Obat Bebas Terbatas adalah obat yang sebenarnya termasuk obat keras tetapi masih dapat dijual atau dibeli bebas tanpa resep dokter, dan disertai dengan tanda peringatan. Tanda khusus pada kemasan dan etiket obat bebas terbatas adalah lingkaran biru dengan garis tepi berwarna hitam. Contoh : CTM. 3. Obat Keras dan Psikotropika adalah obat yang hanya dapat dibeli di apotek dengan resep dokter. Tanda khusus pada kemasan dan etiket adalah huruf K dalam lingkaran merah dengan garis tepi berwarna hitam. Contoh : Asam Mefenamat. Obat psikotropika adalah obat keras baik alamiah maupun sintetis bukan narkotik, yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku. Contoh : Diazepam, Phenobarbital. 4. Obat Narkotika adalah obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri dan menimbulkan ketergantungan. Contoh : Morfin, Petidin.

VI.

Pelayanan Kesehatan disertai Nomor Penting 1. UPT Keamanan, Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L) Institut Teknologi Bandung Campus Centre Barat Lt. 2 Telp. 022 2500204 dan 081321171911 2. Penanggung Jawab Ambulance ITB : 08122163810 3. UPT Layanan Kesehatan ITB – Bumi Medika Ganesha ITB (BMG ITB) Jalan Gelap Nyawang No. 2 40132 Telp. 022 2508516 dan 022 2500082 Email yankes.bmg@pusat.itb.ac.id 4. R.S Santo Borromeus Jalan Ir. H. Juanda No. 100 Telp. 022 2552000 dan 022 2552081

52 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 7 Prosedur Pengamanan, Penanganan Keselamatan, dan Pendampingan Peserta I.

Gambaran Umum 1. Rencana pengamanan ini disiapkan dalam kaitannya untuk antisipasi dan panduan umum dalam melaksanakan prosedur pengamanan acara, peserta, dan panitia selama menjalankan acara dan termasuk pula pra dan pasca acara. Untuk setiap pihak eksternal yang kemudian memasuki acara harap menyesuaikan dengan prosedur pengamanan yang telah disusun 2. Rencana penanganan keselamatan disiapkan dalam kaitannya untuk pelaksanaan dan panduan umum dalam melaksanakan prosedur penanganan kesehatan dalam beberapa kasus khusus dan umum sehingga lebih terkoordinasi serta efektif dan efesien. Untuk setiap pihak eksternal yang kemudian memasuki acara harap mengetahui dan menyesuaikan dengan prosedur pengamanan 3. Rencana pendampingan kelompok disiapkan terutama untuk menjamin keamanan dan tahapan penanganan serta pengawasan peserta. Pihak eksternal yang memasuki acara harap untuk mengikuti ketentuan yang berlaku terutama apabila ada kaitannya dengan interaksi langsung dengan peserta

II.

Tujuan Prosedur Adapun tujuan disusunnya prosedur pengamanan, penanganan kesehatan, dan pendampingan peserta adalah untuk mengamankan acara, peserta, panitia, dan hal lain yang terlibat dalam acara. Selain itu untuk memberikan panduan umum lapangan baik terkait pengamanan ataupun penanganan keselamatan dalam acara agar lebih terorganisir dan terkoordinir serta tindakan dapat berjalan efektif dan efesien. Selain itu prosedur ini yang didalamnya ada prosedur pendampingan peserta bertujuan untuk mengantisipasi hal – hal yang tidak diinginkan dan untuk memastikan semua berjalan sesuai rencana dengan menimbang segala hal yang telah terencana.

III.

Ruang Lingkup Prosedur pengamanan, penanganan keselamatan, dan pendampingan peserta ini disusun melingkupi gambaran umum, tujuan penyusunan prosedur, sarana pelengkap, prosedur pengamanan, prosedur penanganan keselamatan, dan prosedur pendampingan peserta, pihak yang terkait dalam menunjang pelaksanaan prosedur, serta prosedur perubahan rencana. Hal ini semua berlaku untuk kegiatan OSKM 2012 yang berjalan sesuai dalam koridor rencana.

53 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

IV.

Sarana Pengamanan, Penanganan, dan Pendampingan Berikut sarana pengamanan, penanganan keselamatan, dan pendampingan peserta yang menunjang keberjalangan acara sebagai berikut: 1. Rencana dan Teknis Lapangan 2. Komando Lapangan 3. Pasukan Tata Tertib Keamanan 4. Pasukan Tata Tertib Disiplin 5. Pasukan Tata Tertib Medik 6. Pasukan Tata Tertib Kelompok 7. Perlengkapan Pertolongan Pertama dan Keselamatan a. Dokter dan Paramedis b. Ambulans c. Perlengkapan P3K d. Tandu e. Mobil Pemadam Kebakaran 8. Perlengkapan Pendampingan Peserta dalam Kelompok 9. Sarana dan Prasarana Keamanan di Sekitar a. UPT K3L Kampus ITB b. Polisi Masyarakat Kampus ITB c. Polsek Kecamatan Coblong 10. Sarana dan Prasarana Kesehatan di Sekitar a. Rumah Sakit Santo Borromeous b. Bumi Medika Ganesha c. Rumah Sakit Hasan Sadikin 11. Perlengkapan Kesehatan Pribadi Peserta dan Panitia 12. Masyarakat dan Staf Kampus

V.

Prosedur Pengamanan, Penanganan, dan Pendampingan 1. Prosedur Pengamanan, Penanganan, dan Pendampingan Acara a. Sebelum Kegiatan OSKM 2012 i. Mempersiapkan izin untuk tempat acara yang akan digunakan meliputi izin penyelenggaraan, izin penggunaan sarana dan prasarana, dan keamanan dari kampus ITB, Sabuga, dan Saraga. Tempat yang diupayakan untuk diurus administrasinya adalah: 1. Izin penggunaan Sabuga 2. Izin penggunaan Lapangan Saraga 3. Izin penggunaan Selasar Gedung Kampus 4. Izin penggunaan Lapangan Dalam Kampus 5. Izin penggunaan Sekretariat 6. Izin pendukung persiapan dan pelaksanan

54 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

ii. Mempersiapkan surat pemberitahuan untuk beberapa lembaga terkait mengenai kesiapan dari acara. Pihak yang dilibatkan adalah: 1. Pihak Rektorat dengan Koordinasi Melalui Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan 2. Pihak Panitia Penerimaan Mahasiswa Baru 2012 dari pihak Dosen 3. Pihak Lembaga Kemahasiswaan 4. Pihak UPT Sarana Prasarana, dan K3L 5. Pihak Lembaga TPB 6. Pihak Manajemen Sabuga dan Saraga 7. Pihak Lembaga Himpunan Mahasiswa dan Unit Kegiatan 8. Pihak Pelayanan Kesehatan Seputar Kampus ITB iii. Menganalisis laporan pertanggungjawaban OSKM terdahulu dan mendapat pendampingan dari panitia terdahulu untuk memperoleh arahan dari pengalaman panitia sebelumnya iv. Mempersiapkan perencanaan acara dan kesiapan lapangan dalam bentuk teknis lapangan serta dikoordinasikan dengan seluruh pihak terkait di dalamnya untuk mencapai kesepakatan dan mempeluas pertimbangan kesiapan di lapangan b. Selama Kegiatan OSKM 2012 i. Pelaksanaan di lapangan didasarkan akan perencanaan acara dan persiapan teknis pelaksanaan yang telah dirancang dan disepakati oleh semua pihak yang bertanggungjawab ii. Pemberian briefing kepada setiap pelaksana acara di lapangan yang terlibat yaitu diantaranya adalah: 1. Panitia Pelaksana Lapangan 2. Panitai Pelaksana Non Lapangan 3. Mentor dan Pihak Pendukung Lain iii. Pengecekan terkait kualitas dan kuantitas pelaksana di lapangan untuk kesiapan dan kelancaran acara iv. Koordinasi dengan pihak eksternal yang akan membantu pelaksanaan acara yaitu keamanan dan kesehatan kampus serta di luar kampus v. Perubahan pelaksaan acara dilaksanakan oleh Koordinator Lapangan dengan sebelumnya berkoordinasi dengan pihak lain yang bertanggungjawab 55 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

c. Setelah Kegiatan OSKM 2012 i. Melakukan pengecekan peserta, panitia, dan hal lain yang mendukung keberlangsungan acara ii. Melakukan evaluasi mengenai pelaksanaan acara di lapangan pada tiap harinya untuk memperoleh analisis dan merumuskan tindakan berikutnya 2. Prosedur Pengamanan, Penanganan, dan Pendampingan Panitia a. Sebelum Kegiatan OSKM 2012 i. Memberikan diklat untuk panitia sebagaimana perannya nanti saat pelaksanaan acara yang akan juga mendukung keberlangsungan acara ii. Mengecek kelengkapan panitia dalam hal pelaksaan nanti di lapangan baik dalam hal ini spec harian standard, kemampuan materi konsep dan teknis, serta izin kegiatan dan surat kesehatan iii. Memberikan briefing kepada panitia sebelum nantinya berangkat ke lapangan agar pelaksanaan dan kinerja satu kepanitiaan lebih efektif dan efesien iv. Pemberian tanda untuk panitia yang semestinya mendapat perhatiaan khusus baik dalam hal ini pengawasan terhadap penyakit ataupun izin berkegiatan v. Panitia dengan kondisi yang tidak memungkinkan untuk turun ke lapangan dikondisikan sesuai dengan kondisi dan kebutuhan yang ada melalui kesepakatan bersama b. Selama Kegiatan OSKM 2012 i. Melaksanakan apa yang tercantum dalam perencanaan acara dan teknis lapangan serta memperhatikan yang telah disampaikan dalam briefing dalam setiap tindakan dalam bertugas di lapangan ii. Memastikan penggunaan spec dan kelengkapan yang dimiliki untuk memenuhi keamanan dan penjagaan kesehatan diri sendiri iii. Mengizinkan panitia yang ditenggarai tidak dapat melanjutkan kegiatan untuk meninggalkan acara kemudian diantarkan untuk mendapatkan pertolongan baik dalam bentuk istirahat hingga bantuan medis iv. Bagi panitia dengan riwayat maupun kondisi medis yang tidak maksimal akan selalu mendapat pengawasan dari komandan pasukannya 56 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

v. Penempatan panitia dalam bertugas ditentukan oleh komandan pasukan dengan mempertimbangkan analisis kondisi dan kebutuhan saat acara berlangsung vi. Pengecekan dilakukan secara berkala untu kondisi kesehatan panitia baik dalam hal ini saat istirahat maupun saat bertugas di lapangan yang dilakukan baik oleh panitia medis, komandan pasukan, ataupun diri sendiri vii. Mendapatkan pertolongan pertama apabila terjadi gangguan kesehatan pada panitia pelaksana oleh tim medis viii. Kondisi fisik dan mental panitia adalah prioritas utama dalam pelaksanaan kegiatan sehingga menjadi salah satu pertimbangan utama dalam mengambil keputusan c. Setelah Kegiatan OSKM 2012 i. Pengecekan jumlah panitia dengan dilengkapi kondisi fisik dan mental serta kesehatan panitia untuk dijadikan pertimbangan pelaksaan acara berikutnya ii. Melakukan evaluasi mengenai kinerja panitia lapangan dalam hal ini untuk menjamin keamanan dan kesehatan panitia iii. Melakukan pendampingan dan memastikan kepulangan panitia yang dilaksanakan oleh komandan pasukan masing – masing 3. Prosedur Pengamanan, Penanganan, dan Pendampingan Peserta a. Sebelum Kegiatan OSKM 2012 i. Memberikan data spesifikasi harian kepada peserta untuk dibawa dan dipastikan ketersediaannya dalam menjamin kesehatan dan keamanan peserta ii. Mendata informasi peserta yang mengikuti acara meliputi nomor kontak, riwayat kesehatan, area tempat tinggal, dll iii. Memberi tanda kepada peserta yang akan mendapatkan perhatian khusus mengingat data yang telah diberikan terutama riwayat penyakit dan izin kegiatan iv. Mengondisikan peserta yang tidak memungkinkan untuk mengikuti kegiatan sesuai dengan kondisi dan kebutuhan yang disepakati saat acara berlangsung v. Melakukan sweeping pagi untuk memastikan peserta memasuki acara dalam kondisi yang aman dengan jalur ataupun ketentuan yang disesuaikan dengan ketentuan keamanan dan keselamatan peserta 57 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

b. Selama Kegiatan OSKM 2012 i. Memastikan keberjalanan perencanaan acara dan teknis lapangan terhadap peserta ii. Memastikan pengguanaan dan pemanfaatan secara maksimal spesifikasi harian untuk menjamin kesehatan dan keselamatan peserta iii. Saat ada mobilitas peserta, panitia mengingatkan dan menjaga jalur serta tempat yang dilalui dalam rangka mengawasi keamanan dan ketertiban peserta iv. Melakukan pengecekan kesehatan secara berkala oleh tim medis terhadap peserta kegiatan v. Memberikan pertolongan pertama akibat terjadinya kecelakaan yang muncul selama kegiatan berlangsung vi. Melaksanakan evakuasi atas kejadian yang akan disesuaikan penanganannya mengingat kebutuhan dan kondisi saat acara vii. Pengambilan keputusan dalan pelaksanaan acara ditentukan juga dengan mempertimbangkan kondisi fisik dan mental peserta viii. Melakukan pendampingan peserta selama mengikuti kegiatan untuk lebih menjamin kesehatan dan keamanan dari peserta ix. Kesehatan dan keselamatan peserta adalah prioritas utama yang dikedepankan selama acara berlangsung c. Setelah Kegiatan OSKM i. Memastikan kondisi fisik dan mental terutama kesehatan peserta ketika acara berakhir dan peserta akan dipulangkan ii. Memastikan keamanan disekitar titik rawan keramaian kampus untuk menjaga ketertiban dan keselamatan peserta iii. Memastikan kepulangan peserta dengan metode konfirmasi dengan pendamping kelompok masing – masing serta clearing area terutama area sekitaran kampus 4. Prosedur Pengamanan, Penanganan, dan Pendampingan Area a. Sebelum Kegiatan OSKM i. Melakukan peninjauan medan kampus ITB, Sabuga, dan Saraga yang akan digunakan dalam acara serta mengumpulkan keterangan medan dalam kaitannya mendukung kesuksesan acara yang meliputi ketersediaan 58 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

ii.

iii.

iv. v.

penunjang acara, jalur evakuasi, jalur mobilisasi baik untuk peserta, panitia, maupun logistik, tempat berkumpul, dan pihak pembantu keamanan, serta penanganan kesehatan dalam maupun luar kampus Melakukan minimalisir resiko atas potensi bahaya berkegiatan di area kampus ITB, Sabuga, dan Saraga dengan memasukannya dalam pertimbangan pemilihan area tempat acara dan tingkat pengamanan dalam perencanaan teknis lapangan Melakukan koordinasi dengan pihak keamanan dan kesehatan kampus serta lembaga lain yang juga berkegiatan di kampus untuk menjalankan koordinasi di lapangan demi kesuksesan acara Penyelesaian kebutuhan administrasi yang hadir seiring pengambilan keputusan dalam rencana lapangan Pengondisian setiap tempat yang akan digunakan disesuaikan dengan kebutuhan dari acara

b. Selama Kegiatan OSKM i. Pengamanan rute yang telah ditentukan oleh beberapa pasukan terutama rute yang akan dilalui peserta dan kebutuhan penunjang lain demi keamanan acara ii. Pengondisian area acara selama acara berlangsung dari kemungkinan intervensi pihak luar panitia acara iii. Pengawasan khusus pada titik – titik kritis baik dalam mata acara maupun rute serta tempat yang digunakan dalam acara ataupun pendukung keberhasilan acara iv. Pengawasan terhadap keberjalanan acara dan kemungkinan perubahan rencana saat di lapangan c. Setelah Kegiatan OSKM i. Pengecekan terhadap rute dan area mengingat akan digunakan kedepannya serta kebersihan dan kondisi fisiknya ii. Melakukan pertanggungjawaban akan pengurangan kualitas tempat yang diakibatkan atas keberlangsungan acara iii. Melakukan evaluasi dalam pengawasan rute, tempat, ataupun titik kritis sehingga menjadi pertimbangan kedepannya

59 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

5. Prosedur Pengamanan, Penanganan, dan Pendampingan Logistik a. Sebelum Kegiatan OSKM i. Melakukan pengecekan terkait logistic yang digunakan untuk mendukung acara baik dalam hal ini kondisi fisik, posisi, dan antisipasi dalam penggunaannya nanti ii. Membagi penanggungjawab terhadap keadaan logistic sehingga lebih mudah untuk dipantau keamanannya b. Selama Kegiatan OSKM i. Pengawasan dilakukan secara berkala terhadap kondisi, posisi, dan lingkungan yang mungkin memengaruhi keandalan logistic oleh kadiv logistic ii. Penjagaan logistic tertentu dilaksanakan oleh penanggungjawab khusus yang juga bertanggungjawab terhadap evakuasi logistic pada kondisi – kondisi khusus iii. Mengikuti panduan pengguanaan logistic sehingga penggunaan logistic dapat lebih optimal dan tidak mengurangi kualitas c. Setelah Kegiatan OSKM i. Melakukan pendataan kondisi, posisi, dan kuantitas logistic yang telah digunakan dan disesuaikan dengan sebelum penggunaan ii. Melakuakan evaluasi terhadap pelaksaan penggunaan logistic dalam mendukung acara terkait iii. Melaporkan terkait kehilangan maupung pengerusakan disengaja terhapad logistic kepada pihak keamanan kampus maupun luar kampus 6. Prosedur Pengamanan, Penanganan, dan Pendampingan Insiden Insiden adalah segala kejadian yang dapat menimbulkan gangguan dalam pelaksanaan acara dan dapat memunculkan ancaman keamanan baik untuk peserta, panitia, bahkan sarana dan prasarana pendukung sehingga perlu penangan untuk menjamin keberlangsungan acara a. Segera melakukan pengamanan panitia, peserta, dan juga sarana dan prasarana baik melalui prosedur yang telah direncanakan maupun dievakuasi melalui jalur evakuasi yang telah disediakan b. Menghubungi pihak yang dapat membatu untuk pertolongan terkait insiden dalam hal ini keamanan dan kesehatan dalam maupun luar kampus c. Mengadakan pedataan informasi mengenai kejadian atau insiden 60 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

d. Menyelesaikan permasalahan akibat dari terjadinya insiden e. Melaporkan insiden kepada pihak – pihak yang bertanggungjawab f. Apabila insiden tidak bersifat global, teknis lapangan tetap dilaksanakan dan mengambil pelaksanaan rencana cadangan ataupun improvisasi lapangan untuk penanganan insiden g. Segala keputusan terkait insiden mengacu kepada ketentuan rencana lapangan serta memperhatikan komando koordinator lapangan dengan mengingat koordinasi terhadap pihak lain 7. Prosedur Pengamanan, Penanganan, dan Pendampingan Kecelakaan Kecelakaan adalah insiden yang dapat menimbulkan cidera atau kematian pada pihak pelaksana dan kerusakan sarana prasarana yang menunjang kebejalanan acara. Berikut penanganan terhaadap kecelakaan: a. Penanganan pada pihak pelaksana yang mengalami cidera atau pada sarana prasarana yang mengalami kerusakan untuk meminimalisir kerugian lebih besar dan lebih lanjut b. Koordinasi dengan pihak – pihak yang dapat membantu dalam penanganan pertama maupun penanganan lebih lanjut c. Penanganan pelaksana dengan cidera ringan diberikan pertolongan pertama oleh tim medis dari panitia. Sedangkan untuk pelaksana dengan cidera berat akan segera dievakuasi melalui jalur evakuasi menuju RS Borromeous dan mendapat pertolongan lanjutan d. Pengangan sarana dan prasarana dengan kerusakan ringan dilaksanakan oleh panitia atau penanggungjawab untuk sarana dan prasarana terkait. sedangkan untuk kerusakan berat dapat menghubungi pihak yang lebih mengetahui hingga pemberhentian penggunaan penunjang tersebut e. Pengumpulan informasi terkait terjadinya kecelakaan untuk kemudian dilaporkan kepada pihak yang bertanggungjawab f. Menyelesaikan permasalahan yang muncul akibat terjadinya kecelakaan g. Penanganan kecelakaan dilakukan secara paralel dengan pelaksanaan acara dan tetap memperhatikan teknis lapangan dan komando koordinator lapangan yang telah juga memperhatikan koordinasi terhadap pihak lain yang bertanggungjawab h. Selama kecelakaan tidak bersifat global maka kegiatan tetap dilaksanakan sesuai rencana teknis namun tidak melupakan penganangan akan kecelakaan yang telah terjadi dan pelaksanaan prosedur yang tercantum nantinya pada kesepakatan ataupun komando yang diberikan 61 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

8. Prosedur Pengamanan, Penanganan, dan Pendampingan Khusus a. Kematian i. Koordinasi dengan pihak kesehatan terkait analisis penyebab kematian ii. Koordinasi dengan pihak penanggungjawab acara dan penanggungjawab korban iii. Pengumpulan informasi data dan arsip terkait kematian korban iv. Pembuktian kesesuaian terkait rencana, kesepakatan, dan pelaksanaan di lapangan v. Melaporkan kejadian kepada pihak lain yang bertanggungjawab terhadap acara vi. Pengamanan informasi terkait kejadian dari pihak yang tidak berkepentingan vii. Hal yang bersifat administrative disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi serta hal – hal yang berlaku di wilayah pelaksanaan acara b. Bencana Alam dan Konflik i. Berkoordinasi dengan pihak yang bertanggungjawab dalam rangka pelaksanaan evakuasi dari peserta dan panitia serta sarana logistic yang ada demi keselamatan dan menjaga kualitas sarana pendukung ii. Proses evakuasi dilakukan oleh pengananggunjawab dalam pelaksanaan acara dengan dibantu oleh pihak – pihak yang telah berpengalaman ataupun memiliki tanggungjawab serupa namun dari pihak dalam maupun luar kampus iii. Evakuasi dilakukan melalui jalur evakuasi yang ada maupun telah direncanakan dalam rencana kegiatan OSKM iv. Pengangan segera dilaksanakan apabila terdapat cidera baik berat maupun ringan pada pelaksana maupun sarana yang digunakan v. Apabila hal ini dapat diantisipasi ataupun dicari alternative solusi, maka komando ada pada koordinator lapangan dengan berkoordinasi terhadap pihak yang bertanggungjawab lainnya vi. Setiap keputusan akan pelaksanaan kegiatan, pembubaran kegiatan, dan keputusan yang akan merubah rencana akan dilaksanakan atas komando koordinator lapangan. Improvisasi hanya dilakukan untuk mewujudkan keidealan tenis lapangan yang telah direncanakan sebelumnya 62 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

VI.

Pihak Terkait Penanggungjawab Kegiatan 1. Presiden KM – ITB 2. Menteri Pengembangan Sumber Daya Mahasiswa 3. Ketua Panitia OSKM 2012 4. Koordinator Lapangan 5. Komandan Lapangan 6. Koordinator Divisi Penanggungjawab Kegiatan Berkoordinasi dengan Pihak: 1. Rektorat dalam hal ini LK, UPT K3L, Sarpras, dan LTPB 2. Ketua Himpunan dan Ketua Unit 3. Lembaga Kesehatan dan Keselamatan Kampus dan Sekitar Kampus 4. Masyarakat Kampus dan Sekitar Kampus 5. Pihak Lain Pendukung Kelangsungan Acara

VII.

Prosedur Perubahan Rencana Perubahan rencana dan tataran pelaksanaan di lapangan terkait prosedur pengamanan, penanganan keselamatan, dan pendampingan peserta dapat dilaksanakan atas komando dari koordinator lapangan dengan mempertimbangkan inputan penanggungjawab lain dan kondisi di lapangan

VIII.

Lain – Lain Hal lain yang belum di atur dalam rencana prosedur keamanan, penanganan keselamatan, dan pendampingan kelompok akan disampaikan kemudian baik melalui teknis lapangan pelengkap ataupun briefing lisan

63 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 8 Pengetahuan Bencana dan Standar Operasional serta Prosedur Evakuasi dalam Kampus I.

Definisi Bencana Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor non alam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis. (Definisi bencana menurut UU No. 24 tahun 2007) Bencana merupakan pertemuan dari tiga unsur, yaitu ancaman bencana, kerentanan, dan kemampuan yang di picu oleh suatu kejadian. Selain diakibatkan oleh adanya aktivitas alam, bencana juga terjadi karena ulah manusia, bencana yang terjadi karena ulah manusia antara lain kebakaran, longsor, dan banjir

II.

Macam Bentuk Bencana a. Kebakaran Kebakaran adalah suatu nyala api, baik kecil atau besar pada tempat yang tidak kitakehendaki, jika terjadi dalam skala besar maka dapat merugikan. (Perda DKI, 1992). Penyebab umum dari kebakaran, diantaranya: i. Sambaran petir pada hutan yang kering karena musim kemarau yang panjang. ii. Kecerobohan manusia antara lain membuang puntung rokok sembarangan dan lupa mematikan api di perkemahan. iii. Aktivitas vulkanis seperti terkena aliran lahar atau awan panas dari letusan gunung berapi. iv. Tindakan yang disengaja seperti untuk membersihkan lahan pertanian atau membuka lahan pertanian baru dan tindakan vandalisme. v. Kebakaran di bawah tanah/ground fire pada daerah tanah gambut yang dapat menyulut kebakaran di atas tanah pada saat musim kemarau. b. Banjir Banjir terjadi karena terdapat aliran air yang merendam daratan. Beberapa penyebab terjadinya banjir yaitu adanya air yang meluap dari sungai baik diakibatkan oleh pasang atau hujan yang terus menerus sehingga menyebabkan volume air meningkat. Selain itu drainase yang buruk juga dapat menjadi salah satu penyebab banjir.

64 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

c. Kekeringan Kekeringan merupakan suatu perisitiwa alam ketika suatu daerah kekurangan pasokan air dalam jangka waktu yang lama. Indonesia sebagai Negara yang mangalami musim kemarau memiliki kesempatan kekeringan jika musim kemarau memiliki jangka waktu yang panjang. Tanda dari suatu daerha mengalami kekeringan yaitu tanah di daerah tersebut retak-retak. Negara Indonesia sebagai negara agraris maka akan mengganggu komoditi pertanian yang di hasilkan d. Puting Beliung puting beliung merupakan angin yang berputar dengan kecepatan lebih dari 63 km/jam yang bergerak secara garis lurus dengan lama kejadian maksimum 5 menit. Orang awam menyebut angin puting beliung adalah angin Leysus, di daerah Sumatera disebut Angin Bohorok dan masih ada sebutan lainnya. Angin jenis ini yang ada di Amerika yaitu Tornado mempunyai kecepatan sampai 320 km/jam dan berdiameter 500 meter. Angin puting beliung sering terjadi padasiang hari atau sore hari pada musim pacaroba. Angin ini dapat menghancurkan apa saja yang diterjangnya, karena dengan pusarannya benda yang terlewati terangkat dan terlempar. Beberapa kejadian putting di wilayah Indonesia antara lain di Bangka Belitung pada 29 Maret 2012 serta di Berrau pada 23 Juni 2012 e. Badai Badai adalah cuaca yang ekstrem, mulai dari hujan es dan badai salju sampai badai pasir dan debu. Badai disebut juga siklon tropis oleh meteorolog, berasal dari samudera yang hangat. Badai bergerak di atas laut mengikuti arah angin dengan kecepatan sekitar 20 km/jam. Badai bukan angin ribut biasa. Kekuatan anginnya dapat mencabut pohon besar dari akarnya, meruntuhkan jembatan, dan menerbangkan atap bangunan dengan mudah. Tiga hal yang paling berbahaya dari badai adalah sambaran petir, banjir bandang, dan angin kencang. Terdapat berbagai macam badai, seperti badai hujan, badai guntur, dan badai salju. Badai paling merusak adalah badai topan (hurricane), yang dikenal sebagai angin siklon (cyclone) di Samudera Hindia atau topan (typhoon) di Samudera Pasifik. Badai yang sering terjadi di Indonesia yaitu saat memasuki musim hujan sehingga angin kencang sering terjadi, menyebabkan ombak di selat maupun di laut menjadi tinggi. Hal ini membuat para nelayan tidak berani melaut serta transportasi laut menjadi lumpuh

65 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

f. Gempa Bumi Gempa bumi adalah getaran atau guncangan yang terjadi di permukaan bumi akibat pelepasan energi dari dalam secara tiba-tiba yang menciptakan gelombang seismik. Gempa Bumi biasa disebabkan oleh pergerakan kerak Bumi (lempeng Bumi). Frekuensi suatu wilayah, mengacu pada jenis dan ukuran gempa Bumi yang di alami selama periode waktu. Gempa Bumi diukur dengan menggunakan alat Seismometer. Moment magnitudo adalah skala yang paling umum di mana gempa Bumi terjadi untuk seluruh dunia. Skala Rickter adalah skala yang di laporkan oleh observatorium seismologi nasional yang di ukur pada skala besarnya lokal 5 magnitude. Terdapat beberapa penyebab gempa bumi, antara lain: i. Gempa bumi tumbukan yaitu gempa bumi yang diakibatkan oleh tumbukan antar lempeng. ii. Gempa bumi runtuhan yaitu gempa bumi yang biasanya terjadi pada daerah kapur ataupun pada daerah pertambangan, gempabumi ini jarang terjadi dan bersifat lokal. iii. Gempa bumi vulkanik (gunung api) yaitu gempa bumi yang terjadi akibat adanya aktivitas magma, yang biasa terjadi sebelum gunung api meletus. Apabila keaktifannya semakin tinggi maka akan menyebabkan timbulnya ledakan yang juga akan menimbulkan terjadinya gempa bumi. Gempa bumi tersebut hanya terasa di sekitar gunung api tersebut. Indonesia memiliki tiga pertemuan lempeng, yaitu lempeng Eurasia, Australia, dan samudra pasifik, serta dengan masih banyaknya gunung aktiv seperti gunung merapi dan Krakatau membuat Indonesia menjadi Negara yang rawan gempa. Beberapa gempa terbesar yang pernah terjadi di Indonesia antara lain di Padang, Sumatera Barat, pada 30 September 2009, dan di Bantul, Jogjakarta, 27 Mei 2006 g. Tsunami Tsunami adalah perpindahan badan air yang disebabkan oleh perubahan permukaan laut secara vertikal dengan tiba-tiba. Perubahan permukaan laut tersebut bisa disebabkan oleh gempa bumi yang berpusat di bawah laut, letusan gunung berapi bawah laut, longsor bawah laut, atau atau hantaman meteor di laut. Gelombang tsunami dapat merambat ke segala arah. Tenaga yang dikandung dalam gelombang tsunami adalah tetap terhadap fungsi ketinggian dan kelajuannya. Di laut dalam, gelombang tsunami dapat merambat dengan kecepatan 500-1000 km per jam. Setara dengan kecepatan pesawat terbang. Ketinggian gelombang di laut dalam hanya sekitar 1 meter. 66 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Beberapa penyebab yang dapat mengakibatkan tsunami yaitu terjadinya pergerakan lempeng atau aktivitas vulcanologi sehingga menyebabkan gempa dan lempeng di dasar laut bergerak. Tsunami terbesar di Indonesia terjadi pada 26 Desember 2005 di Aceh h. Tanah Longsor Longsor atau sering disebut gerakan tanah adalah suatu peristiwa geologi yang terjadi karena pergerakan masa batuan atau tanah dengan berbagai tipe dan jenis seperti jatuhnya bebatuan atau gumpalan besar tanah. Secara umum kejadian longsor disebabkan oleh dua faktor yaitu faktor pendorong dan faktor pemicu. Faktor pendorong adalah faktor-faktor yang memengaruhi kondisi material sendiri, sedangkan faktor pemicu adalah faktor yang menyebabkan bergeraknya material tersebut. Meskipun penyebab utama kejadian ini adalah gravitasi yang memengaruhi suatu lereng yang curam, namun ada pula faktor-faktor lainnya yang turut berpengaruh: i. Erosi yang disebabkan aliran air permukaan atau air hujan, sungaisungai atau gelombang laut yang menggerus kaki lereng-lereng bertambah curam ii. Lereng dari bebatuan dan tanah diperlemah melalui saturasi yang diakibatkan hujan lebat iii. Gempa bumi menyebabkan getaran, tekanan pada partikel-partikel mineral dan bidang lemah pada massa batuan dan tanah yang mengakibatkan longsornya lereng-lereng tersebut iv. Gunung berapi menciptakan simpanan debu yang lengang, hujan lebat dan aliran debu-debu v. Getaran dari mesin, lalu lintas, penggunaan bahan-bahan peledak, dan bahkan petir vi. Berat yang terlalu berlebihan, misalnya dari berkumpulnya hujan atau salju i.

67 | P a g e

Gunung Meletus Gunung meletus merupakan peristiwa yang terjadi akibat endapan magma di dalam perut bumi yang didorong keluar oleh gas yang bertekanan tinggi. Magma adalah cairan pijar yang terdapat di dalam lapisan bumi dengan suhu yang sangat tinggi, yakni diperkirakan lebih dari 1.000 째C. Cairan magma yang keluar dari dalam bumi disebut lava. Suhu lava yang dikeluarkan bisa mencapai 700-1.200 째C. Letusan gunung berapi yang membawa batu dan abu dapat menyembur sampai sejauh radius 18 km atau lebih, sedangkan lavanya bisa membanjiri sampai radius 90 km.


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

III.

Sejarah Bencana di Indonesia Indonesia terletak pada pertemuan tiga lempeng tektonik dunia, memiliki lebih dari 128 gunung berapi aktif, dan sekitar 150 sungai, baik besar maupun kecil, yang melintasui wilayah padat penduduk. Danau toba yang terkenal itupun sebetulnya sebuah Caldera atau lubang dipermukaan bumi yang diakibatkan oleh gempa vulkanik. Bila luas danau toba mencapai 100 kilometer persegi, bisa dibayangkan betapa besar gempa tersebut, yang konon terjadi sekitar 74000 tahun lalu. Coba kita ingat beberapa catatan bencana alam besar yang pernah di alami negeri tercinta ini. a. 1815 : Gunung tambora meletus. Jumlah korban saat itu tidak tercatat dengan baik, namun dapat dipastikan melebihi jumlah korban letusan gunung krakatau. b. 1883 : Gunung krakatau meletus Mengakibatkan tsunami dan menghilangkan lebih dari 36000 jiwa. Letusan ini menjadi catatan sejarah dunia tersendiri karena tsunami yang diakibatkan mencapai hingga Hawaii dan Amerika Selatan. c. 1930 : Gunung merapi meletus. Mengakibatkan 1300 orang harus kehilangan nyawa d. 1963 : Gunung Agung Meletus Menewaskan sekitar 1000 jiwa e. 2004 : Gempa dan Tsunami melumatkan aceh dan sekitarnya Menewaskan sekitar 170 ribu jiwa, jumlah terbesar yang tercatat dalam sejarah modern bencana alam indonesia f. 2005 : Gempa di Nias Sumatera tanggal 28 Maret 2005 Mengakibatkan sekitar 1000 orang meninggal g. 2006 : Gempa di Yogyakarta Menewaskan sekitar 5.782 jiwa h. 2007 : Gempa di Bengkulu - Sumatera tanggal 12 september 2007 Mengakibatkan sekitar 70 penduduk tewas. Itu semua belum termasuk bencana banjir, tanah longsor, angin topan dan sebagainya. Dan yang penting harus tertanam dibenak kita, bencana bukan hanya bencana alam, bencana dapat terjadi karena faktor alam maupun non alam seperti budaya, agama, dan tentu saja manusia. Di indonesia, risiko bencana dapat disebabkna oleh faktor geologis (gempa, tsunami, letusan gunung berapi), Hydrometeorologis (bnajir, tanah longsor, kekeringan, angin topan), biologis (wabah penyakit, penyakit tanaman, penyakit ternak, hama tanaman), kegagalan teknologi (kecelakaan industri dan transportasi, radiasi nuklir, pencemaran bahan kimia), dan faktor sosial politik (konflik horisontal, terorisme, ideologi, religi).

68 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

IV.

Mitigasi Bencana Mitigasi bencana adalah segala upaya yang dilakukan untuk mengurangi bahaya dan resiko, serta kerugaian akibat bencana. Baik kerugian korban jiwa maupun kerugian hilangnya harta benda yang dapat mempengaruhi kehidupan dan kegiatan manusia. mitigasi bencana merupakan langkah yang sangat perlu dilakukan sebagai suatu titik tolak utama dari manajemen bencana. Sesuai dengan tujuan utamanya yaitu mengurangi dan/atau meniadakan korban dan kerugian yang mungkin timbul, maka titik berat perlu diberikan pada tahap sebelum terjadinya bencana, yaitu terutama kegiatan penjinakan/peredaman. Mitigasi pada prinsipnya harus dilakukan untuk segala jenis bencana, baik yang termasuk ke dalam bencana alam (natural disaster) maupun bencana sebagai akibat dari perbuatan manusia (man-made disaster). Untuk mendefenisikan rencana atau srategi mitigasi yang tepat dan akurat, perlu dilakukan kajian resiko (risk assessmemnt) Kegiatan mitigasi bencana hendaknya merupakan kegiatan yang rutin dan berkelanjutan (sustainable). Hal ini berarti bahwa kegiatan mitigasi seharusnya sudah dilakukan dalam periode jauh-jauh hari sebelum kegiatan bencana, yang seringkali datang lebih cepat dari waktu-waktu yang diperkirakan, dan bahkan memiliki intensitas yang lebih besar dari yang diperkirakan semula. Salah satu caranya adalah dengan pemantauan secara terus menerus, seperti pengamatan pergeseran sesar dengan menggunakan GPS untuk melihat besar pergeseran sesar, yang nantinya digunakan untuk memprediksi besarnya potensial gempa yang akan terjadi. Tujuan dibentuknya sistem mitigasi bencana adalah : a. Mengurangi resiko/dampak yang ditimbulkan oleh bencana khususnya bagi penduduk, seperti korban jiwa (kematian), kerugian ekonomi (economy costs) dan kerusakan sumber daya alam. b. Sebagai landasan (pedoman) untuk perencanaan pembangunan. c. Meningkatkan pengetahuan masyarakat (public awareness) dalam menghadapi serta mengurangi dampak/resiko bencana, sehingga masyarakat dapat hidup dan bekerja dengan aman (safe).

V.

Antisipasi Gempa Bumi a. Sebelum Terjadi Gempa Bumi i. Kenali Gempa Bumi Mengenali apa yang disebut gempa bumi , pastikan bahwa strukur dan letak rumah anda terhindar dari bahaya oleh gempa bumi. Mengevaluasi dan merenovasi struktur bangunan anda agar terhindar dari bahaya gempa bumi ii. Kenali Lingkungan Kerja Perhatikan letak pintu, lift serta tangga darurat, apabila terjadi gempa bumi, sudah mengetahui tempat paling aman untuk

69 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

berlindung. Belajar melakukan P3K. Belajar menggunakan alat pemadam kebakaran. Catat nomor telepon penting yang dapat dihubungi pada saat terjadi gempa bumi iii. Persiapan Rutin Perabotan diatur menempel pada dinding (dipaku atau diikat) untuk menghindari jatuh, roboh, bergesernya pada saat terjadi gempa bumi. Simpan bahan yang mudah terbakar pada tempat yang tidak mudah pecah agar terhindar dari kebakaran. Selalu mematikan air, gas, dan listrik apabila tidak sedang digunakan iv. Mengatur Posisi Benda Atur benda berat sedapat mungkin berada bagian bawah. Cek kestabilan benda yang tergantung yang dapat jatuh pada saat gempabumi terjadi, seperti lampu dan lainnya v. Persiapan Alat 1. Kotak P3K 2. Senter/ lampu battery 3. Radio 4. Makanan suplemen dan air b. Saat Terjadi Gempa Bumi i. Dalam Ruangan Lindungi badan dan kepala anda dari reruntuhan bangunan dengan bersembunyi dibawah meja. Cari tempat yang paling aman dari reruntuhan dan goncangan. Lari ke luar apabila masih dapat dilakukan ii. Luar Ruangan Menghindari bangunan yang ada disekitar anda seperti gedung, tiang listrik, pohon, dll. Perhatikan tempat anda berpijak, hindari apabila terjadi rekahan tanah iii. Mengendarai Mobil Keluar,turun,dan menjauh dari mobil , hindari jika terjadi pergeseran atau kebakaran. Lakukan poin B iv. Berada di Pantai Jauhi pantai untuk menghindari bahaya tsunami v. Pegunungan Apabila terjadi gempabumi hindari daerah yang mungkin terjadi longsoran c. Setelah Terjadi Gempa Bumi i. Dalam Bangunan Keluar dari bangunan tersebut dengan tertib. Jangan menggunakan tangga berjalan atau lift, gunakan tangga biasa. Periksa apa ada yang terluka, lalukan P3K 70 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

ii. Periksa Lingkungan Periksa apabila terjadi kebakaran. Periksa apabila terjadi kebocoran gas. Periksa apabila terjadi hubungan arus pendek listrik. Periksa aliran dan pipa air. Periksa apabila ada hal-hal yang membahayakan ( mematikan listrik, tidak menyalakan api) iii. Jangan Masuk Bangunan yang Sudah Terkena Gempa Karena kemungkinan masih terdapat reruntuhan iv. Jangan Berjalan di Daerah Sekitar Gempa Kemungkinan terjadi bahaya susulan masih ada v. Mendengarkan Informasi Dengarkan informasi mengenai gempabumi dari radio (apabila terjadi gempa susulan). Jangan mudah terpancing oleh isu atau berita yang tidak jelas sumbernya vi. Mengisi Angket yang Diberikan Instansi untuk Mengetahui Seberapa Kerusakan yang Terjadi vii. Jangan Panik dan Ingat Berdoa kepada Tuhan demi Keamanan dan Keselamatan Bersama VI.

SOP Penyelamatan Diri di Kampus a. Istilah Umum untuk Penyelamatan Diri di Kampus i. APAR atau alat pemadam api ringan (fire extinguisher) adalah alat yang dipakai untuk memadamkan api/kebakaran pada tahap dini untuk mencegah kebakaran berskala besar. ii. Assembly point (tempat berkumpul) adalah tempat evakuasi sementara untuk tiap kejadian kebakaran, gempa bumi, tumpahan bahan kimia, bencana alam, huru hara dan lain-lain. iii. Emergency exit adalah pintu keluar darurat yang dapat diakses apabila terjadi keadaan darurat. iv. Emergency route adalah rute darurat yang digunakan apabila terjadi keadaan darurat. v. Keadaan darurat adalah situasi/kondisi/kejadian yang tidak normal, terjadi tiba-tiba, mengganggu kegiatan/organisasi/komunitas dan perlu segera ditanggulangi. vi. Kecelakaan kerja adalah kecelakaan yang terjadi berhubungan dengan hubungan kerja, termasuk penyakit yang timbul karena hubungan kerja demikian pula kecelakaan yang terjadi dalam perjalanan berangkat dari rumah menuju tempat kerja dan pulang ke rumah melalui jalan biasa atau wajar dilalui. vii. Tanda peringatan adanya keadaan bahaya adalah adanya bunyi alarm panjang sebanyak satu kali. Bila keadaan telah aman akan diumumkan kembali dengan alarm pendek sebanyak tiga kali.

71 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

viii. Prosedur Keadaan Darurat

72 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

b. Tanda – tanda Darurat

c. Prosedur Saat Terjadi Kecelakaan Kerja i. Korban yang sakit atau pun penolong dapat menghubungi UPT Keamanan, Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan ke nomor: 022-2500204. ii. UPT Keamanan, Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan melalui Satuan Pengamanan akan menghubungi ambulance layanan Kesehatan atau ambulance ITB. iii. Apabila saat jam kerja, maka ambulance langsung membawa pasien ke Layanan Kesehatan Bumi Medika Ganesha dan seterusnya akan dibawa ke Rumah Sakit terdekat jika memerlukan tindakan medis lebih lanjut. iv. Apabila di luar jam kerja, maka ambulance membawa pasien ke Rumah Sakit terdekat di wilayah kejadian. v. UPT Keamanan, Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan melalui Kepala Satpam akan menugaskan dua orang Petugas Satpam non-shift atau yang sedang tidak bertugas atau personil yang ditugasi oleh Kepala Satpam untuk menemani yang bersangkutan sampai pihak Fakultas/Program Studi/Unit Kerja pegawai/mahasiswa yang bersangkutan datang ke Rumah Sakit.

73 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

vi. Satuan Pengamanan menghubungi Fakultas/Program Studi/Unit Kerja pegawai/mahasiswa yang bersangkutan meminta pihak Fakultas/Prodi/Unit Kerja untuk datang ke Rumah Sakit. vii. Apabila pihak Fakultas/Program Studi/Unit Kerja dari pasien sudah datang, pihak Satuan Pengamanan dapat meneruskan tanggung jawab kepada pihak Fakultas/Program Studi/Unit Kerja atau pihak lain yang berkepentingan. viii. Satuan Pengamanan membuat laporan tertulis dan diberikan kepada Kepala UPT Keamanan, Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan melalui Kepala Bidang Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) d. Prosedur Saat Terjadi Kebakaran i. Berteriaklah bila ada kebakaran. ii. Beritahu segera kepada Satuan Pengamanan atau pegawai serta orang lain yang ditemui. iii. Padamkan api bila sudah merasa yakin dan sudah terlatih, bila ragu-ragu lebih baik mengurungkan niat. iv. Raihlah APAR terdekat untuk memadamkan api, jika sudah merasa yakin dan sudah terlatih. v. Apabila api belum berhasil dipadamkan, segeralah keluar menuju emergency exit terdekat. vi. Tetap tenang dan bawalah barang bawaan berharga anda seperlunya saja. vii. Jangan membawa barang bawaan yang terlalu besar. viii. Jangan menaruh barang di jalur evakuasi dan perhatikan saat anda berlari keluar (potensi bahaya terjatuh dan bertabrakan). ix. Bila Anda berada di lantai 2, 3 atau 4 serta dalam keadaan darurat jangan melompat sampai regu pemadam datang/evakuasi. x. Bila terjebak kepulan asap kebakaran, maka tetap menuju tangga darurat dengan ambil napas pendek-pendek, upayakan merayap atau merangkak untuk menghindari asap, jangan berbalik arah karena akan bertabrakan dengan orang-orang di belakang anda. xi. Bila terpaksa harus menerobos kepulan asap maka tahanlah napas anda dan cepat menuju pintu darurat kebakaran xii. Segera ikuti emergency route menuju assembly point yang terdekat dengan anda. xiii. Hubungi pemadam kebakaran UPT K3L sesegera mungkin jika api tidak dapat dipadamkan (telpon pemadam kebakaran Keamanan, Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan: 022-2500204 atau 081321171911). 74 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

e. Prosedur Penggunaan Alat Pemadam Api Ringan i. Ambil APAR pada tempatnya ii. Berdirikan alat pemadam api ringan miring ke depan iii. Tarik tuas dan pin pengunci iv. Angkat tegak lurus v. Arahkan ke api vi. Tekan tombol penyemprot vii. Semprotkan dari sisi ke sisi f. Prosedur Saat Terjadi Gempa Bumi i. Bila anda dalam gedung segera berlari dengan hati-hati keluar gedung menuju tempat terbuka. ii. Hindari berlindung dekat pohon, tiang listrik atau papan reklame yang berpotensi roboh. iii. Bila kesulitan keluar gedung segera berlindung di tempat yang aman, semisal berlindunglah di bawah kolong meja untuk sementara waktu. iv. Menjauhlah dari kaca atau barang yang menempel di dinding (seperti jam atau papan tulis) untuk menghindari barang-barang tersebut melukai anda. v. Bila berada di lantai 2,3 atau 4 turun dengan tangga secara berlahan dan jangan panik. vi. Laporkan keadaan anda kepada Satuan Pengamanan dan UPT Keamanan, Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan setelah gempa terjadi. vii. Hubungi ambulance bila ada pegawai atau mahasiswa yang memerlukan pertolongan medis lebih lanjut (telpon ambulance Keamanan, Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan: 0222500204 atau 081321171911). g. Prosedur Evakuasi i. Apabila anda mendengar alarm berbunyi satu kali panjang, hentikanlah pekerjaan yang sedang dilakukan. ii. Bawalah barang berharga atau dokumen penting dan barang lain seperlunya. Jangan membawa barang yang berukuran besar dan menyulitkan dalam evakuasi. iii. Tetap tenang, berjalanlah biasa dengan cepat dan keluarlah menuju emergency exit terdekat. Ikutilah emergency route menuju assembly point. Jangan panik dan jangan berlari. iv. Pada saat evakuasi, beritahukan kondisi yang diketahui kepada orang lain yang ditemui. 75 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

v. Setelah sampai di assembly point terdekat, petugas UPT Keamanan, Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan akan mencatat nama korban yang terluka. vi. Apabila ada korban yang terluka, maka prosedur selanjutnya akan mengacu pada prosedur pada saat terjadi kecelakaan kerja. vii. Setelah kondisi aman maka akan dinyalakan alarm pendek sebanyak 3 kali, semua orang akan diminta berjalan tertib menuju tempat masing-masing yang telah aman. viii. Petugas satpam ITB bertanggung jawab terhadap ketertiban dan keamanan pada saat evakuasi selesai sampai seluruh masyarakat ITB menuju tempat masing-masing. h. Prosedur Petugas Satuan Keamanan Saat Evakuasi i. Mengatur lalu lalu lintas kendaraan yang keluar masuk lingkungan kampus Institut Teknologi Bandung dan menyediakan lokasi parkir bagi kendaraan pemadam kebakaran, ambulance atau mobil bantuan lainnya. ii. Kendaraan pemadam kebakaran berukuran besar diarahkan masuk melalui gerbang Utara. iii. Lakukan langkah pengamanan selama proses evakuasi atau pemadaman kebakaran dengan cara : 1. Mengatur lingkungan sekitar lokasi untuk memberikan ruang yang cukup untuk menangani keadaan darurat, baik kecelakaan kerja, kebakaran ataupun gempa,dan lain-lain. 2. Mengamankan seluruh mahasiswa, pegawai ataupun masyarakat kampus dalam proses evakuasi. iv. Mengamankan daerah gawat darurat tersebut dari kemungkinan tindakan kejahatan misalnya mencuri barang-barang yang sedang diselamatkan. v. Menangkap pelaku tindak kejahatan selama proses evakuasi dan membawanya ke pos komando satpam. vi. Tetap menjaga agar tidak terjadi kondisi panik selama proses evakuasi.

#sumber : UPT Keamanan, Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan Institut Teknologi Bandung

76 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 9 Jalur Komando Lapangan OSKM ITB 2012

Koordinator Lapangan

Pahlawan Koordinator Lapangan

Komandan Tata Tertib Disiplin

Kadiv Manajemen Acara

Pasukan Tata Tertib Disiplin

Panitia Non Lapangan

Komandan Lapangan Taplok

Pahlawan Komandan Lapangan Taplok

Komandan Lapangan Keamanan

Pahlawan Komandan Lapangan Keamanan

Komandan Batalyon

Pasukan Taplok

Komandan Lapangan Medik

Pahlawan Komandan Lapangan Medik

Komandan Pasukan

Pasukan Keamanan

Komandan Pasukan Khusus

Pasukan Medik

#catatan 1. Dalam pengambilan keputusan lapangan oleh koordinator lapangan, terdapat koordinasi pertimbangan dari presiden KM, ketua panitia, kabid acara, dan kadiv materi metode 2. Dalam pengambilan keputusan divisi oleh komandan lapangan, terdapat koordinasi dengan koordinator divisi 77 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 10 Data Kualitatif dan Kuantitatif Lokasi di Kampus ITB I.

II.

III.

Letak Beberapa Mushola Strategis Berikut letak beberapa mushola strategis di seputaran kampus ITB a. Pintu keluar utara sabuga m. Gedung FTMD b. Sebelah barat lap C/D saraga n. GKU barat c. Di utara kolam renang o. Labtek V deket HMIF d. Selatan kolam renang p. Labtek VII deket HMF e. Pojok barat gedung sbm q. GKU timur f. Lantai 3 P.A.U r. Labtek VIII g. Basement perpus pusat s. Prodi kriya h. Prodi geologi t. Prodi fisika i. BSC B u. Basement cc barat j. Teknik perminyakan v. Mushola Bundar k. Pintu timur prodi kimia w. Gedung MPSDA l. Comlabs x. Prodi teknik sipil Beberapa Assembly Point a. Kebun botani b. Parkir sbm c. Lapangan parkir (utara gsg) d. Barat daya gsg e. Segi 8 ditengah tvst comlabs oktagon pln f. Parkir pln (selatan pln) g. Parkir labtek 5 ( selatan labtek 5 ) h. Lapangan cinta i. Lapangan basket j. Parkir selatan gku timur k. Utara lapangan sipil l. Selatan lapangan sipil m. Bagian utara lapangan sr n. Bagian selatan lapangan mbwg Data Beberapa Toilet dan Jam Buka TEMPAT Pintu masuk utara sabuga Barat laut teras sabuga Barat daya teras sabuga Pintu masuk selatan sabuga Backstage sabuga

78 | P a g e

HARI & JAM BUKA buka setiap ada kegiatan buka setiap ada kegiatan buka setiap ada kegiatan buka setiap ada kegiatan buka setiap ada kegiatan


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Barat lapangan C/D Barat lapangan A/B Sebelah utara kolam renang Lantai 1 perpustakaan pusat Basement Perpustakaan pusat Teknik air tanah GSG Labtek III Labtek biru selatan Oktagon Comlabs Teknik perminyakan BSC B Prodi Kimia TVST GKU Barat Lab Konversi Labtek VI utara Labtek V Labtek VII Labtek VIII Kantin bengkok GKU Timur Prodi fisika Prodi Teknik Sipil Aula timur Prodi Geodesi CC Barat Aula barat selatan MBWG Sebelah timur aula barat IV.

Senin – Jum’at : 07.00 – 16.00 Senin – Jum’at : 07.00 – 16.00 Senin – Minggu : 07.00 – 17.00 Senin – Jum’at : 08.00 – 20.00 Sabtu : 08.00 – 13.00 Senin – Jum’at : 08.00 – 20.00 Sabtu : 08.00 – 13.00 Selalu buka Senin – Jum’at : 08.00 – 20.00 Senin – Jum’at : 07.00 – 17.00 Setiap hari : 07.00 – 16.30 Senin – Jum’at : 08.00 – 16.00 Senin – Jum’at : 08.00 – 20.00 Selalu buka Senin – Jum’at : 07.00 – 16.00 Senin – Jum’at : 07.00 – 16.00 Senin – Jum’at : 06.30 – 18.30 Senin – Jum’at : 06.00 – 17.00 Setiap hari : 08.00 – 17.00 Senin – Jum’at : 07.00 – 17.00 Sabtu : 07.00 – 20.00 Senin – Jum’at : 07.00 – 17.00 Senin – Jum’at : 07.00 – 17.00 Senin – Jum’at : 07.00 – 17.00 Senin – Jum’at : 07.00 – 16.00 Selalu buka Senin – Jum’at : 07.00 – 16.00 Senin – Jum’at : 07.00 – 19.30 Hari libur : 07.00 – 18.00 Selalu buka Senin – Jum’at : 07.00 – 17.00 Selalu buka Selalu buka Buka saat ada kegiatan

Kapasitas Beberapa Selasar dan Tempat Berkumpul Berdiri Duduk Lingkar Tempat Kumpul Wacana Maksimal Optimal Maksimal Optimal Pool Bus 100 900 800 900 800 Parkir GSG 100 800 650 550 350

79 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Perpustakaan Oktagon/TVST PLN Selasar Labtek Biru Lap. Sipil Selasar Labtek Utama Lap.SR Parkir PLN Lap.Bola Selasar Mektan Taman Ganesha Selasar CC Parkir Sabuga Lap.Cin Lap.Bas Selasar Plano Lap.MBWG V.

20 75 20 100 2000 90 1500 100 2500 80 1500 80 3000 250 800 80 150

Jalur Teduh Dalam Kampus

80 | P a g e

60 130 50 600 4000 400 3000 800 7000 280 4500 650 4500 1200 1400 280 400

40 110 30 500 3800 350 2800 600 6700 260 4300 550 4100 1000 1200 250 350

30 60 30 400 3500 250 2500 550 5000 250 4000 200 4000 700 1400 150 400

20 50 20 350 3200 200 2300 450 4700 220 3600 180 3600 500 1200 120 300


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 11 Rundown Hari H OSKM ITB 2012 Hari Pertama: Jumat, 27 Juli 2012 Time

D

06.00-06.20

20’

Kegiatan Pengondisian Pagi dan Pembagian Kelompok

Tempat / Tujuan Lingkar Sabuga, Paruh Selatan

Teknis Paket Logistik A1 Peserta dibariskan berdasarkan fakultas di daerah sebelah selatan kanopi hingga pintu F. Sound diletakkan di titik tengah garis busur. Kelompok dibagikan dengan cara taplok menghampiri masingmasing peserta, sekaligus pendataan masing-masing peserta, yang meliputi: 1. NIM 2. Nama 3. Nomor HP 4. Alergi 5. Penyakit 6. Area + Alamat Bandung

81 | P a g e

PIC Manajemen Acara Sarah Najmilah


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Pendataan dilakukan dengan menggunakan lembar isian yang berupa tabel kosong. Hasil pendataan diproses oleh taplok. Background music: Kampusku, Mentari, Totalitas Perjuangan, repeat loop. Laptop disediakan manajemen acara, guitar ready on stage, standby mute. MC masuk stage 06.15.

06.20-06.35

15’

Pengenalan LaguLagu

Lingkar Sabuga, Paruh Selatan

Daerah kanopi dikosongkan. Paket Logistik A1 Tim musik naik ke stage, MC keluar. Gitar telah siap di atas panggung sebelumnya. Urutan lagu: 1. Kampusku

82 | P a g e

Sarah Najmilah


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

2. Mentari 3. Totalitas Perjuangan

06.35-06.50

15’

Pengenalan Salam Ganesha dan Body Wave

06.50-07.00

10’

Mobilisasi

07.00-08.30

45’

Auditorium Sabuga

08.30-10.00

90’

Persiapan Gladi Bersih Sidang Terbuka Gladi Bersih Sidang Terbuka

10.00-10.20

20’

Mobilisasi

10.20-13.00

160’ Istirahat siang

83 | P a g e

Lingkar Sabuga, Paruh Selatan Pintu A dan F Sabuga

Setelah tim musik selesai, MC masuk, komando tutup mata. Komandan Lapangan

Sarah Najmilah

Keamanan mengantarkan sampai pintu A dan F dan diserahkan kepada Protokoler Unit Protokoler ITB

Hanna Pertiwi

Auditorium Sabuga

Unit Protokoler ITB

Andhika Nugraha

Spot-spot matrikulasi agama

Khusus non islam

Lihat mata acara selanjutnya

Muslim: Mentoring terpusat dan Shalat Jumat Selain muslim: Menuju ruang matrikulasi masing-masing untuk makan siang sambil mentoring agama.

Andhika Nugraha

Kurnia Sukma Adiguna


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

13.00-15.00

17.00-17.15

120’ Matrikulasi terpusat: Islam: Wawasan Kerohanian Auditorium Sabuga Kristen: ? Katolik: ? Hindu: Sabuga Lt. 2 Buddhis: Sabuga Lt. 2 30’ Istirahat sore Auditorium Sabuga 90’ Matrikulasi terpusat: Auditorium Pengenalan Sabuga Perpustakaan dan USDI ~ Mobilisasi pulang Pulang

17.15-19.00

75’

19.00-20.30

90’

15.00-15.30 15.30-17.00

84 | P a g e

Gladi Resik dan Checksound Opening, Sidang Terbuka Gladi Resik Tambahan Opening

Auditorium Sabuga Auditorium Sabuga

LTPB Panitia lapangan tidak ada di lokasi

Andhika Nugraha

LTPB Panitia lapangan tidak ada di lokasi LTPB Panitia lapangan tidak ada di lokasi

Andhika Nugraha

Sporadis Keamanan hanya menjaga titik penyeberangan KPA dan PSM perlu checksound untuk keperluan Sidang Terbuka – prioritaskan mereka. Bila diperlukan. Operator sound dan lighting tidak tersedia dari Sabuga.

Hanna Pertiwi

Andhika Nugraha

Hanna Pertiwi

Hanna Pertiwi


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Hari Kedua: Sabtu, 28 Juli 2012 Time

D

Kegiatan

06.00-06.50

50’

Pengondisian Pagi dan Interaksi Kelompok

06.50-07.00

45’

Mobilisasi ke dalam Auditorium Sabuga

07.00-08.30

90’

Persiapan Sidang Terbuka

08.30-10.35

10.35-11.05 11.05-12.15

12.15-12.35

85 | P a g e

125’ Sidang Terbuka Prosesi peresmian mahasiswa baru ITB Pidato ilmiah oleh Mendikbud RI 30' Mobilisasi 70’ Interaksi Kelompok (Taplok) Visi hidup berdasarkan hakikat hidup dan kebebasan substansial 20’ Mobilisasi

Tempat / Tujuan Pelataran Parkir Sabuga Auditorium Sabuga Auditorium Sabuga Auditorium Sabuga

Teknis Paket Logistik A4 Per fakultas-kelompok Berdasarkan fakultas Melalui pintu utara dan selatan Paket Logistik X1 Unit Protokoler ITB Paket Logistik X1

PIC Manajemen Acara Sarah Najmilah

Hanna Pertiwi Andhika Nugraha

Andhika Nugraha

Unit Protokoler ITB Rincian terpisah

Parkir Sabuga

Menuju kelompok Membagikan ATLAS

Hanna Pertiwi Sarah Najmilah

Selasar Sabuga Lantai 2

Berdasarkan agama

Hanna Pertiwi


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Sabuga Pelataran Parkir Sabuga 12.35-12.55

20’

Istirahat siang

Selasar Sabuga Lantai 2 Sabuga Pelataran Parkir Sabuga

12.55-13.15

20’

Mobilisasi

Auditorium Sabuga

13.15-13.30

15’

13.30-14.20

50’

Persiapan Opening Ceremony Opening Ceremony Babak I Theatrical performances

Auditorium Sabuga Auditorium Sabuga

Mobilisasi

Tunnel Jalur Tengah ITB Sunken Court Jalan Oktagon Plaza Widya Nusantara Boulevard

14.20-15.30

86 | P a g e

70’

Muslim sedang puasa Shalat Dzuhur Muslim tidak sedang puasa Makan siang Selain muslim Makan siang Non mentoring agama Masuk

Kurnia Sukma Adiguna

Apakah perlu digelapin?

Novi Andriany

Paket Logistik B1 CP: Dewi, Korsubdiv Opening

Novi Andriany

Refer to: Rundown Opening Jalur Tengah Kampus Refer to: Rundown Opening

Hanna Pertiwi

Hilman Prasetya Edi


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

15.30-16.30

16.30

61.00-19.00

87 | P a g e

60’

Opening Ceremony Babak II

Ring Road CC Boulevard

Mobilisasi pulang

180’ Gladi Resik dan Checksound Defile OHU

Auditorium Sabuga

Paket Logistik B2 CP: Dewi, Korsubdiv Opening

Sarah Najmilah

Refer to: Rundown Opening Sporadis (Prefer untuk mengondisikan dan memastikan)

Hilman Prasetya Edi

Refer to: Rundown Opening Koordinasi dengan Pak Yani (Sabuga)

Hanna Pertiwi


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Hari Ketiga: Minggu, 29 Juli 2012 Time D Kegiatan

08.00-10.00 120’

88 | P a g e

Tempat / Tujuan

Teknis

PIC Manajemen Acara

Mentoring Agama Islam

Lapangan SR Lapangan Sipil BSC A RSG Plano Aula Sipil Auditorium Salman Tentatif

Gamais ITB Baju bebas

Kurnia Sukma Adiguna

Observasi Masyarakat Mengenal realita bangsa Interaksi Kelompok (Taplok) Analisis Berita; Cerita tentang ITB, isu-isu kampus, kemahasiswaan, OSKM (Pengantar materi Satu KM ITB) Mengerjakan tugas timeline KM ITB

Sekitar Kota Bandung

Tidak memakai atribut ITB SOP Basecamp dari Danlaplok

Hanna Pertiwi

Basecamp masing-masing kelompok Atau kampus?

Tidak memakai atribut ITB SOP Basecamp dari Danlaplok

Hanna Pertiwi


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Hari Keempat: Senin, 30 Juli 2012 Time D Kegiatan 06.00-06.20 20’

Pengondisian Pagi

06.20-06.50 30’

Penyemangat Pagi

06.50-07.30 40’

Formasi ITB

07.30-08.00 30’

Mobilisasi

08.00-09.30 90’

Interaksi Kelompok (Mentor) Identitas Mahasiswa Ideal Budaya Kampus

09.30-10.15 45’

Mobilisasi

89 | P a g e

Tempat / Tujuan Lapangan Utama Saraga Lapangan Utama Saraga

Lapangan Utama Saraga Pelataran Parkir Sabuga Lapangan Utama Saraga Pelataran Parkir Sabuga Auditorium Sabuga

Teknis Paket Logistik A2 Barisan menghadap utara, berdasarkan kelompok Paket Logistik A2 MC masuk Dengan urutan: 1. Berderap Maju 2. Hitam Putih 3. Kampusku 4. Mentari Danlap masuk, Bodywave, Taplok yel, Formasi ITB Perkelompok lewat tangga dan jalan turun Pada saat ini Unit yang terlibat di OHU mulai dimobilisasi menuju backstage Sabuga tanpa terlihat oleh peserta lewat pintu tengah belakang.

PIC Manajemen Acara Sarah Najmilah

Sarah Najmilah

Hilman Prasetya Edi Hilman Prasetya Edi Novi Andriany

Hanna Pertiwi


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

10.15-11.45 90’

Defile OHU

Auditorium Sabuga Keluar Auditorium

Paket Logistik D CP: Arief, Kadiv Seremonial OHU Berdasarkan agama

11.45-12.10 25’

Mobilisasi

12.10-12.40 30’ 12.40-13.10 30’

Istirahat siang

Mobilisasi

Auditorium Sabuga

Berdasarkan agama

13.10-14.40 90’

Seminar Satu KM ITB

Auditorium Sabuga

Pembicara: Anjar, Tizar, Ucup, Shana, Alga, Tophe

14.40-15.00 20’

Hiburan

Auditorium Sabuga

15.00-16.30 90’

SeminarParadigma Bergerak

Auditorium Sabuga

CP: Laksamana Rayhan, Kordiv Seminar Pemusik:Anin & The Akrims (Vocals: Mesa, Guitar: Onit, Piano: Faris, Sax: Aga, Bass: …) Pembicara: Ridwan Kamil, … (tentatif)

Sporadis

CP: Laksamana Rayhan, Kordiv Seminar Keluar Sabuga

16.30

90 | P a g e

Mobilisasi pulang

Hanna Pertiwi Andhika Nugraha Kurnia Sukma Adiguna Andhika Nugraha Novi Andriany

Novi Andriany

Novi Andriany

Hanna Pertiwi


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Hari Kelima: Selasa, 31 Juli 2012 Time D Kegiatan 06.00-06.30 30’ Pengondisian Pagi

Tempat / Tujuan Lapangan Sipil

06.30-07.00 30’

Mobilisasi

07.00-08.30 90’

Interaksi Kelompok Review materi

Titik-Titik Interaksi Kelompok di Kampus Titik-Titik Interaksi Kelompok di Kampus

08.30-09.00 30’

Mobilisasi

Spot fakultas

09.00-10.30 90’

Interaksi fakultas

FITB  Selasar Barat Labtek Biru FTTM  PoolBus FMIPA  Lapangan Cinta SBM  Lingkar Luar SBM atau Depan Parkiran GSG SAPPK  Lapangan SR atau

91 | P a g e

Teknis Paket Logistik A3 Tataletak terlampir Barisan menghadap utara, berdasarkan kelompok Background music: 7 lagu kampus on loop Tanpa MC Tanpa menyanyi Tanpa panggung

PIC Manajemen Acara Sarah Najmilah

Hanna Pertiwi Presensi + Review materi (60’) Review lagu (30’) Metode penjemputan dengan pendahulu

Hilman Prasetya Edi

Hanna Pertiwi Novi Andriany


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Selasar Geodesi SITH  Selasar Kebab FTMD  lapangan Sipil FSRD  Lapangan SR atau di lapangan Voli dan basket SF  Selasar Sostek (Bawahnya Sostek) STEI  parkiran GKU TIMUR FTI  Lapangan Sipil FTSL  Lapangan Sipil Lapangan Sipil Lapangan SR

10.30-11.00 30’

Mobilisasi

11.00-11.30 30’

Interaksi Kelompok Lapangan Sipil Review interaksi Lapangan SR fakultas, perumusan visi-misi-rencana angkatan. Mobilisasi Basement Labtek VIII

11.30-12.00 30’

Basecamp masing-masing kelompok

92 | P a g e

50% Kelompok di Lapangan Sipil 50% Kelompok di Lapangan SR

Kurnia Sukma Adiguna

Sarah Najmilah

Ketua Kelompok: Basement Labtek VIII Bukan Ketua Kelompok: Mobilisasi ke basecamp, shalat dzuhur, makan siang

Hanna Pertiwi


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

12.00-14.00 120’ Forum Ketua Kelompok Merumuskan visimisi-rencana angkatan

Basement Labtek VIII

14.00-14.30 30'

Mobilisasi

14.30-14.45 15’

Interaksi Kelompok Selasar-Selasar Saraga Sosialisasi visi-misirencana angkatan Mobilisasi dan Selasar-Selasar Saraga Persiapan Shalat Ashar Shalat Ashar Selasar-Selasar Saraga

14.45-15.15 30’

15.15-15.30 30’

93 | P a g e

Lapangan Utama Saraga

Ketua Kelompok: Forum Bukan Ketua Kelompok: Interaksi dengan taplok di basecamp; ganti baju dengan baju bebas; istirahat Ketua Kelompok:Dari CC ke Sipil-SR Bukan Ketua Kelompok: Dari Basecamp ke Sipil-SR

Novi Andriany

Hanna Pertiwi

Hilman Prasetya Edi

Taplok menginstruksikan agar peserta shalat tepat pada waktunya untuk menghemat waktu. Begitu selesai shalat,

Hilman Prasetya Edi


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

15.30-15.45 15’

Pengondisian sore

Lapangan Utama Saraga

15.45-16.00 15’

Mobilisasi massa kampus

Lapangan Utama Saraga

16.00-17.40 110’ Penutupan OSKM 2012

Lapangan Utama Saraga

17.40-18.20 40’

Lapangan Utama Saraga

94 | P a g e

Mobilisasi sporadis dan pembagian konsumsi

langsung mobilisasi. Peserta dibentuk menjadi 8 kotak Massa kampus mengelilingi 8 kotak peserta Dimulai dengan peserta menutup mata dan massa kampus mengitari kotak-kotak Konsumsi dibagikan di atas sunken dengan mekanisme gerbang tol

Hilman Prasetya Edi Hilman Prasetya Edi

Hilman Prasetya Edi

Hanna Pertiwi


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Lampiran 12 Lambang dan Nama Panitia Lapangan OSKM ITB 2012 Dibawah ini dicantumkan nama dan Lambang Panitia OSKM ITB 2012 :

Komandan Lapangan

95 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

Divisi Tata Tertib Medik

Divis Tata Tertib Disiplin

Divisi Tata Tertib Kelompok

Divis Keamanan

96 | P a g e


Komandan Lapangan Orientasi Studi Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung, Jawa Barat, Indonesia

97 | P a g e

Profile for Rezky Z

Rencana Lapangan OSKM 2012  

Dokumen hasil buah pikiran dari seluruh panitia lapangan OSKM 2012. OSKM sebagai pintu gerbang dan event kaderisasi teragung yang ada ITB ba...

Rencana Lapangan OSKM 2012  

Dokumen hasil buah pikiran dari seluruh panitia lapangan OSKM 2012. OSKM sebagai pintu gerbang dan event kaderisasi teragung yang ada ITB ba...

Advertisement