Page 1

STUDIO PERENCANAAN WILAYAH KOTA PADANG PROVINSI SUMATERA BARAT

PRODI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS ISLAM RIAU

RTRW KOTA PADANG

PROVINSI SUMATERA BARAT 9 3 0 2 19 0 2 n u h Ta

LAPORAN PENDAHULUAN

G-TRAM Green Traditional Market


LAPORAN PENDAHULUAN STUDIO PERENCANAAN WILAYAH “Penyusunan Dokumen Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Padang” Dosen Pembimbing: Puji Astuti, ST, MT Asisten Dosen: Mailendra, ST, M.PWK Anjelina Rulan Sari, ST

Disusun oleh: Planologi 16 A

PRODI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS ISLAM RIAU 2019/2020


KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan tugas Studio Perencanaan Wilayah. Tugas ini diajukan sebagai syarat untuk memperoleh nilai mata kuliah Studio Perencanaan Wilayah Prodi Perencanaan Wilayah dan Kota Fakultas Teknik Universitas Islam Riau (UIR). Dalam Penyelesaiannya tugas ini penulis telah banyak memperoleh berbagai dukungan yang sangat berharga dari berbagai pihak. Terimakasih kepada Ibu Puji Astuti,ST. MT selaku dosen pengampu dan bang Meilendra ST, MPWK, kak Angelina Rulan Sari, ST sebagai asisten dosen yang telah banyak memberikan saran, koreksi dan kritik dalam mebimbing mata kuliah ini. Semoga Allah Subhanahu Wa Ta’ala membalas semua amalan dan kebaikan kepada semua pihak yang terkait dalam membantu peneliti untuk menyelesaikan tugas ini. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa dalam penulisan tugas ini masih jauh dari kesempurnaan. Hal ini keterbatasan pengetahuan penulis. Oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat membangun dan mendukung demi kesempurnaan penulisan tugas ini sangat diharapkan. Semoga tugas Studio Perencanaan Wilayah ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua.

Pekanbaru, 14 Januari 2020

Penulis

i


DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .......................................................................................................................... i DAFTAR TABEL ................................................................................................................ vi DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................... vii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................... I-2

1.1 Latar Belakang ........................................................................................................... I-2 1.2 Rumusan Masalah Penelitian ................................................................................... I-6 1.3 Tujuan dan Sasaran.................................................................................................... I-6 1.3.1

Tujuan ..................................................................................................... I-6

1.3.2

Menetukan arahan pemanfaatan ruang Kota Padang .............................. I-7

1.3.3

Sasaran .................................................................................................... I-7

1.4 Ruang Lingkup ........................................................................................................... I-7 1.4.1

Ruang Lingkup Materi ............................................................................ I-7

1.4.2

Ruang Lingkup Wilayah ......................................................................... I-9

1.5 Kerangka Pemikiran ............................................................................................... I-12 1.6 Dasar Hukum ........................................................................................................... I-14 1.7 Sistematika Pembahasan ......................................................................................... I-17 BAB 2 BAB II KAJIAN PUSTAKA ...........................................................................II-4 2.1 Perencanaan Wilayah ........................................................................................ II-4 2.2 Muatan Rencana Tata Ruang Wilayah.............................................................. II-6 Kedudukan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota .............. II-6 Fungsi dan Manfaat Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota II-8 2.3 Definisi Perdagangan ........................................................................................ II-9 Teori Perdagangan Internasional ........................................................ II-9 Perdagangan Lokal ........................................................................... II-11 Jasa .................................................................................................... II-12 Klasifikasi Kegiatan Perdagangan .................................................... II-13 2.4 Fisik Lingkungan ............................................................................................ II-15 Topografi .......................................................................................... II-15 Hidrologi ........................................................................................... II-16

i


Geologi.............................................................................................. II-16 2.5 Sosial dan Kependudukan ............................................................................... II-16 Kependudukan .................................................................................. II-16 2.5.1.1 Teori-Teori Kependudukan ................................................ II-19 2.5.1.2 Komposisi Penduduk .......................................................... II-21 2.5.1.3 Metode-Metode Analisis Kependudukan ........................... II-24 Sosial .................................................................................. II-26 2.5.1.6 Kearifan Lokal .................................................................... II-27 2.6 Ekonomi Wilayah ........................................................................................... II-28 Teori-Teori Perkembangan Ekonomi Wilayah ................................. II-28 Definisi PDRB, PAD, dan Investasi ................................................. II-32 Struktur Ekonomi.............................................................................. II-33 2.7 Kebutuhan Sarana dan Prasarana Permukiman .............................................. II-42 Sarana................................................................................................ II-43 2.7.1.1 Sarana Pandidikan .............................................................. II-43 2.7.1.2 Sarana Kesehatan ................................................................ II-47 Sarana Peribadatan.............................................................. II-48 2.7.1.4 Sarana Rekreasi dan Olahraga ............................................ II-51 2.7.1.5 Sarana Olahraga dan RTH .................................................. II-52 2.7.2

Prasarana ........................................................................................... II-52 2.7.2.1 Prasarana Jalan.................................................................... II-53 2.7.2.2 Prasarana Drainase.............................................................. II-55 2.7.2.3 Prasarana Air Bersih ........................................................... II-57 2.7.2.4 Prasarana Listrik ................................................................. II-58 2.7.2.5 Prasarana Persampahan ...................................................... II-59 2.7.2.6 Prasarana Sanitasi dan Air Limbah..................................... II-63

2.8 Pembiayaan Pembangunan ............................................................................. II-64 Sumber Pembiayaan ......................................................................... II-64 Pembiayaan Konvensional ................................................................ II-64 Pembiayaan Non-Konvensional ....................................................... II-67

ii


BAB III METOLOGI PENELITIAN ............................................................................ III-2

3.1 Pendekatan dan Metologi Penelitian........................................................................... III-2 3.2 Kerangka Kajian ......................................................................................................... III-2 3.3 Metode Pengumpulan Data ........................................................................................ III-3 3.2.1

Teknik Pengumpulan Data Primer................................................................. III-4

3.2.2

Teknik Pengumpulan Data Sekunder ............................................................ III-5

3.4 Populasi dan Sampel .................................................................................................. III-6 3.4.1

Penentuan Sampel ......................................................................................... III-6

3.4.2

Ukuran Sampel .............................................................................................. III-6

3.4.3

Metode Analisis ............................................................................................ III-7

3.4.4

Kerangka Analisis Fisik dan Lingkungan ...................................................... III-7

3.4.5

Analisis Sosial dan Kependudukan ............................................................. III-10

3.4.6

Analisis Ekonomi ........................................................................................ III-15

3.4.7

Analisis Sarana dan Prasarana ..................................................................... III-25

3.4.8

Aspek kelembagaan dan Pembiayaan .......................................................... III-30

3.5 Desain Survei ........................................................................................................... III-32 BAB IV GAMBARAN UMUM WILAYAH ........................................................... IV-3 4.1 Administrasi Kawasan ........................................................................................... IV-3 4.2 Aspek Lingkungan Hidup ...................................................................................... IV-4 4.2.1

Letak dan Luas ........................................................................................... IV-4

4.2.2

Topografi .................................................................................................... IV-7

4.2.3

Geologi.......................................................................................................IV-10

4.2.4

Iklim ...........................................................................................................IV-11

4.2.5

Hidrologi ....................................................................................................IV-13

4.2.6

Klimatologi ................................................................................................IV-15

4.2.7

Jenis dan Kondisi Tanah ..........................................................................IV-15

4.2.8

Penggunaan Lahan....................................................................................IV-20

4.3 Perdagangan dan Jasa ............................................................................................IV-21 4.3.1 Perusahaan Menurut Bentuk Badan Hukum di Kota Padang...............IV-21 4.3.2 Pedagang Menurut Kecamatan di Kota Padang ....................................IV-22

iii


4.3.3 Perusahaan Perdagangan Menurut Kecamatan di Kota Padang ..........IV-23 4.3.4 Perusahaan Pedagangan Menurut Skala Usaha di Kota Padang ..........IV-24 4.4 Sosial Kependudukan ............................................................................................IV-24 4.4.1

Jumlah dan Kepadatan Penduduk Kota Padang ....................................IV-25

4.4.2

Pertumbuhan Penduduk ...........................................................................IV-26

4.4.3

Kemiskinan................................................................................................IV-29

4.4.4

Pendidikan .................................................................................................IV-31

4.4.5

Kearifan Lokal ..........................................................................................IV-32

4.4.6

Ketenagakerjaan........................................................................................IV-34

4.4.7

Indeks Pembangunan Manusia ................................................................IV-36

4.5 Perekonomian.........................................................................................................IV-36 4.5.1

PDRB Kota Padang ..................................................................................IV-36

4.5.2

PDRB Provinsi Sumatera Barat ..............................................................IV-38

4.5.3

Struktur Ekonomi .....................................................................................IV-41

4.6 Sarana dan Prasarana .............................................................................................IV-43 4.6.1 Sarana Pendidikan .....................................................................................IV-43 4.6.2 Sarana Kesehatan ......................................................................................IV-44 4.6.3 Sarana Perekonomian ...............................................................................IV-46 4.6.4 Sarana Peribadatan ....................................................................................IV-47 4.6.5 Prasarana Persampahan ............................................................................IV-48 4.6.6 Prasarana Air Bersih .................................................................................IV-49 4.6.7 Prasarana Jalan ..........................................................................................IV-50 4.6.8 Prasarana Drainase ....................................................................................IV-52 4.6.9 Prasarana Listrik ........................................................................................IV-53 4.6.10 Prasarana Komunikasi ..............................................................................IV-54 4.6.11 Prasarana Transportasi ..............................................................................IV-55 4.7 Kelembagaan dan Pembiayaan .............................................................................IV-58 4.7.1 Kelembagaan .............................................................................................IV-58 4.7.2 Pembiayaan Pembangunan.......................................................................IV-61 4.7.3 Kebijakan Dokumen Penataan Ruang ....................................................IV-62 4.7.4 Kebijakan Dokumen Pembangunan Nasional........................................IV-62

iv


4.7.5 Kerjasama antar Wilayah .........................................................................IV-62 4.7.6 Kepentingan antar Wilayah ......................................................................IV-62 4.7.7 Stakeholder Pengembangan Wilayah......................................................IV-62 BAB V KERANGKA KERJA TIM EVALUASI .................................................... V-2 5.1 Struktur Organisasi ................................................................................................... V-2 5.2 Job Description ......................................................................................................... V-4 5.3 Jadwal Kegiatan Penyusunan Laporan Studio Perencanaan Wilayah di Kota Padang ........................................................................................................................ V-6

v


DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Wilayah Administrasi Kota Padang ................................................................................ I-10 Tabel 2. 1 Fungsi dan Manfaat RTRW Kabupaten/Kota.................................................................. II-9 Tabel 2. 2 Klasifikasi Kepadatan Penduduk................................................................................... II-20 Tabel 2. 3 Kriteria Tipologi Klassen untuk Klasifikasi Kinerja Sektor i di wilayah ..................... II-38 Tabel 2. 4 Pembakuan Tipe SD/MI,SLTP/MTs,SMU ................................................................... II-45 Tabel 2. 5 Kebutuhan Luas Lantai dan Lahan Sarana Pendidikan ................................................. II-46 Tabel 2. 6 Kriteria Ketersediaan Sarana Pendidikan Berdasarkan Jumlah Penduduk yang Dilayani ........................................................................................................................ II-46 Tabel 2. 7 Pedoman Pelayanan Standar Minimal Sarana ............................................................... II-47 Tabel 2. 8 Pedoman Pelayanan Standar Minimal Sarana ............................................................... II-49 Tabel 2. 9 Kebutuhan Sarana Peribadatan ...................................................................................... II-51 Tabel 2. 10 Kebutuhan Sarana Kebudayaan dan Rekreasi ............................................................. II-52 Tabel 2. 11 Sarana Ruang Terbuka, Taman dan Lapangan Olahraga ............................................. II-53 Tabel 2. 12 Jenis Jalan Sistem Jaringan Primer dan Kegunaannya ................................................ II-55 Tabel 2. 13 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal ....................................................... II-56 Tabel 2. 14 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal Drainase......................................... II-57 Tabel 2. 15 Standar Kebutuhan Non Domestik .............................................................................. II-59 Tabel 2. 16 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal ....................................................... II-59 Tabel 2. 17 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal ....................................................... II-62 Tabel 2. 18 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal ....................................................... II-65 Table 3.1 Tipologi Model Rasio Pertumbuhan (MRP) .................................................................III-23 Tabel 4.1 Jumlah Kecamatan di Kota Padang ................................................................................ IV-2 Tabel 4.2 Klasifikasi Kemiringan Wilayah Kota Padang ............................................................... IV-7 Tabel 4.3 Suhu Udara dan Kelembapan Rata-Rata Kota Padang Tahun 2018 ............................ IV-10 Tabel 4.4 Rencana Peruntukan Ruang Kota Padang .................................................................... IV-18 Tabel 4.5 Jumlah Perusahaan Menurut Bentuk Badan Hukum di Kota Padang ........................... IV-19 Tabel 4.6 Jumlah Pedagang Menurut Kecamatan di Kota Padang tahun 2017............................. IV-20 Tabel 4.7 Jumlah Perusahaan Pedagang Menurut Kecamatan 2017............................................. IV-21 Tabel 4.8 Jumlah perusahaan menurut skala usaha di Kota Padang tahun 2008-2017 .................................................................................................................... IV-22 Tabel 4.9 Jumlah dan Kepadatan Penduduk di Kota Padang ....................................................... IV-23 Tabel 4.10 Pertumbuhan Penduduk Kota Padang dari Tahun 2010 - 2018 .................................. IV-24 Tabel 4.11 Tabel Pertambahan Penduduk Setiap Tahunnya dari 2010-2018 ............................... IV-25 Tabel 4.13 Jumlah Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera Golongan I dan II di Kota Padang Tahun 2018 ........................................................................................................................... IV-27 Tabel 4.14 Jumlah Pendidikan di Kota Padang ........................................................................... IV-28

vi


Tabel 4.15 Jumlah Penduduk Usia 15 Tahun menurut jenis kegiatan dan Jenis Kelamin ........... IV-29 Tabel 4.16 Jumlah Penduduk Usia 15 tahun Menurut Lapangan Pekerjaan ................................. IV-29 Tabel 4.17 Produk Domestik Regional Bruto Kota Padang Atas Dasar Harga Konstan Menurut Lapangan Usaha Tahun 2010-2018 ............................................................................ IV-34 Tabel 4.18 Produk Domestik Regional Bruto Provinsi Sumatera Barat Atas Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha 2014-2018 ....................................................................................... IV-34 Tabel 4.19 Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Kota Padang Atas Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha, 2014─2018 ...................................................................... IV-36 Tabel 4.20 Jumlah Persebaran Sarana Pendidikan di Kecamatan Kota Padang 2018 .................. IV-38 Tabel 4.21 Persebaran Fasilitas Kesehatan di Kota Padang ......................................................... IV-39 Tabel 4.22 Sarana Perekonomian di Kota Padang Tahun 2013-2017 .......................................... IV-40 Tabel 4.23 Persebaran Fasilitas Peribadatan di Kota Padang ....................................................... IV-40 Tabel 4.24 Jumlah Produksi di Kota Padang................................................................................ IV-42 Tabel 4.25 Jumlah Produksi Air PDAM di Kota Padang dari tahun 2010 – 2016........................ IV-42 Tabel 4.26 Panjang Jalan Menurut Kecamatan dan Pemerintahan yang Berwenang Mengelolanya di Kota Padang (Km) Tahun 2018.................................................................................. IV-43 Tabel 4.27 Panjang Jalan Menurut Kecamatan dan Jenis Permukaan Jalan di Kota Padang (Km), 2017 ................................................................................................................................... IV-44 Tabel 4.28 Panjang Jalan Menurut Kecamatan dan Kondisi Jalan Kota Padang (Km) ............... IV-44 Tabel 4.30 Banyaknya Pelanggan Listrik dan Total Daya PLN Cabang Padang Menurut Tarif Daya di Kota Padang, 2017 ..................................................................................................... IV-45 Tabel 4.31 Jumlah Media Komunikasi/Informasi dan Pembinaan Menurut Jenis Media di Kota Padang, 2017 .............................................................................................................. IV-46 Tabel 4.32 Target dan Realisasi Penerimaan Badan Pendapatan Daerah 2017 ............................ IV-53 Tabel 5.1 Job Description Laporan Pendahuluan .............................................................................V-4 Tabel 5.2 Jadwal Kegiatan Penyusunan Studio Perencanaan Wilayah di Kota Padang ...................V-6

vii


DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1 Kerangka Pemikiran ............................................................................................................I-12 Gambar 2.1 Kedudukan RTRW Kabupaten Dalam Sistem Penataan Ruang dan Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional ...................................................................................................... II-7 Gambar 2.2 Hubungan Demografi Kependudukan ............................................................................... II-18 Gambar 2.3 Piramida Penduduk Muda ................................................................................................. II-23 Gambar 2.4 Piramida Penduduk Stationer ............................................................................................ II-23 Gambar 3.1 Kerangka Analisis Laporan Studio .................................................................................... III-4 Gambar 3.2 Kerangka Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan ............................................................... III-9 Gambar 3.3 Kerangka Analisis Aspek Sosial dan Kependudukan ...................................................... III-14 Gambar 3.4 Kerangka Analisis Aspek Ekonomi ................................................................................. III-24 Gambar 3.5 Kerangka Pikir Aspek Sarana Dan Prasarana .................................................................. III-29 Gambar 3.6 Kerangka Pikir Aspek Kelembagaan ............................................................................... III-31 Gambar 4.1 Grafik Pertumbuhan Penduduk Kecamatan Padang ......................................................... IV-24 Gambar 4.2 Fasilitas Pendidikan di Kota Padang, 2019 ...................................................................... IV-38 Gambar 4.3 Fasilitas Kesehatan Kota Padang ...................................................................................... IV-39 Gambar 4.4 Fasilitas Peribadatan di Kota Padang, 2019 ...................................................................... IV-41 Gambar 5.1 Bagan Struktur Organisasi Kerja ......................................................................................... V-2

viii


BAB I PENDAHULUAN 1.1

Latar Belakang Pengembangan wilayah adalah suatu proses perumusan dan implementasi

tujuan-tujuan pembangunan dalam skala supra urban. Suatu wilayah memerlukan perencanaan disebabkan jumlah penduduk yang semakin bertambah. Hal tersebut menuntut kebutuhan akan sandang, pangan, papan dan ruang semakin meningkat pula. Pada dasarnya, pengembangan wilayah diperlukan untuk mengatasi persoalan yang ada berdasarkan pada karakteristik suatu wilayah. Pengembangan wilayah digambarkan sebagai upaya membangun dan mengembangkan suatu wilayah berdasarkan pendekatan keruangan spasial dengan mempertimbangkan aspek social kepandudukan, ekonomi, lingkungan fisik, dan kelembagaan dalam suatu kerangka perencanaan. Tujuan dari pengembangan wilayah adalah menurunkan disparitas regional dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Selain itu, diperhitungkan pula pendayagunaan sumber daya alam secara optimal melalui pengembangan ekonomi lokal, mengurangi kesenjangan antarwilayah, mempertahankan dan meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi, mengembangkan daerah-daerah terbelakang sesuai dengan potensinya masing-masing serta merangsang pertumbuhan ekonomi dan pembangunan infrastruktur. Pengembangan wilayah tidak hanya diselenggarakan untuk memenuhi tujuan-tujuan sektoral yang bersifat parsial, namun pengembangan wilayah diselenggarakan untuk memenuhi tujuan secara komprehensif dan holistik dengan mempertimbangkan keserasian antara berbagai sumber daya sebagai unsur utama pembentuk ruang. Berdasarkan Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang, pengembangan suatu wilayah harus disusun berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) yang secara hierarki terdiri atas Rencana Tata Ruang (RTRW) Nasional, Rencana Tata Ruang (RTRW) Provinsi dan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kota.

I-1


Dalam upaya mewujudkan perencanaan yang terarah, Pemerintah Daerah telah menyusun Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sumatera Barat dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Padang. Rencana tersebut telah menjadi pedoman dan acuan bagi proses perencanaan dan penataan ruang di wilayah Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat. Dengan adanya rencana tersebut diharapkan dapat mempercepat pembangunan daerah melalui penyediaan ruang dan wilayah yang proporsional, akomodatif dan partisipatif serta sesuai dengan kebutuhan daerah dan masyarakat untuk saat ini dan masa yang akan datang. Kota Padang adalah ibukota Provinsi Sumatera Barat yang terletak di pantai barat pulau Sumatera. Kota ini merupakan pintu gerbang barat Indonesia dari Samudra Hindia. Wilayah administratifnya memiliki luas 694,96 km² dengan kondisi geografi berbatasan dengan laut dan dikelilingi perbukitan dengan ketinggian mencapai 1.853 mdpl (Kota Padang dalam Angka, 2018). Sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) Tahun 2008-2028, Kota Padang ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN). Ditetapkannya Kota Padang sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN) karena Kota Padang berpotensi sebagai simpul utama kegiatan ekspor-impor pintu gerbang menuju kawasan internasional, sebagai kegiatan industri dan jasa skala nasional atau yang melayani beberapa provinsi. Kota Padang telah menjadi pelabuhan utama dalam perdagangan emas, teh, kopi, dan rempah-rempah sejak masa kolonial Hindia-Belanda. Memasuki abad ke20, ekspor batu bara dan semen mulai dilakukan melalui Pelabuhan Teluk Bayur. Saat ini kota Padang menjadi pusat perekonomian juga menjadi pusat pendidikan dan kesehatan, ini terlihat dari sarana perekonomian, jumlah perguruan tinggi dan fasilitas kesehatan yang ada di kota ini lebih banyak dibandingkan kota-kota lain di Sumatera Barat dan juga posisi Padang sebagai ibukota Propinsi Sumatera Barat (Charming Sumatera Barat, 2014). Sektor perdagangan dan jasa di dukung dengan letak Kota Padang yang sangat strategis yaitu sebagai pintu gerbang barat Indonesia ke Samudra Hindia membuat terbukanya akses menuju perdagangan internasional dan persaingan secara global. Selain itu, Sektor perdagangan dan jasa di dukung dengan adanya

I-2


aktivitas Pelabuhan dan Bandara berskala internasional seperti pelabuhan Teluk Bayur yang belokasi di Kecamatan Padang Selatan dan Bandara Internasional Minangkabau yang berlokasi di Kabupaten Padang Pariaman. Meskipun bandara terletak di Kabupaten Padang Pariaman namun arus aktivitas dominan menuju dan dari Padang, baik dalam hal distribusi perdagangan, penumpang, hingga wisatawan. Dengan adanya pelabuhan dan bandara berskala internasional ini akan meningkatkan ekspor dan impor yang membuat perkembangan sektor industri dan perdagangan dan jasa akan semakin meningkat. Aksesibilitas yang tinggi menjadi faktor pendukung dalam pengembangan sektor perdagangan dan jasa. Sektor lain yang mempengaruh perekonomian Kota Padang adalah sektor Industri. Berdasarkan Peraturan Presiden nomor 28 tahun 2008 tentang Kebijakan Industri Nasional, telah ditetapkan 10 (sepuluh) industri unggulan untuk Propinsi Sumatera Barat, yaitu industri kakao, industri makanan ringan, industri gambir, industri pengolahan hasil laut, industri tekstil dan produk tekstil, industri kulit dan alas kaki, industri semen, industri maritim, industri alsintan dan industri minyak atsiri. Dari sepuluh industri unggulan tersebut, terdapat tujuh industri yang lokasi pengembangannya berada di wilayah Kota Padang, yaitu industri kakao, industri makanan ringan, industri pengolahan hasil laut, industri tekstil dan produk tekstil, industri kulit dan alas kaki, industri semen, dan industri alsintan. Setiap potensi yang dimiliki oleh Kota Padang akan mempengaruhi pertumbuhan perekonomian di Kota Padang. Hal tersebut dapat mengakibatkan daya tarik tersendiri bagi masyarakat. Akan tetapi terdapat beberapa isu seperti semakin meningkat investor asing yang masuk di Kota Padang, semakin meningkatnya pedagang kaki lima, perubahan struktur penataan ruang, perubahan penggunaan lahan, kurang tersedianya ruang terbuka hijau, lahan permukiman yang semakin sempit dan kebutuhan permukiman semakin besar sehingga terjadi pembangunan perumahan tinggi dikawasan rawan bencana seperti daerah pantai padang, kemacetan lalu lintas terutama di pusat perdagangan dan jasa seperti pasar raya dan plaza andalas. Isu strategis lainnya adalah Kota Padang rawan terhadap bencana alam seperti adanya gempa bumi, tanah longsor, banjir, dan gelombang tinggi yang telah dialami

I-3


dan menimbulkan korban dan kerusakan, hal ini dikarenakan wilayah Provinsi Sumatera Barat juga terletak pada jalur Patahan Sumatera dan lempeng benua yang rawan terjadinya gempa bumi dan berpotensi terjadinya tsunami. Oleh sebab itu, diperlukan pengembangan kawasan perumahan aman terhadap gempa dan pengarahan pembangunan di wilayah yang aman terhadap bencana. RPJP Daerah Kota Padang Tahun 2004-2020 dan RPJMD Kota Padang Tahun 2014-2019 memuat peningkataan penataan ruang, sarana dan prasarana secara terpadu kearah keseimbangan pembangunan yang berkelanjutan. Hal ini dikarenakan Kota Padang yang sangat rentan terhadap bencana. Artinya Kota Padang perlu melakukan integrasi program pengurangan resiko bencana melalui pendekatan pembangunan berbasis bencana. Berdasarakan Potensi dan permasalahan perkotaan di Kota Padang diperlukan Kebijakan pengembangan wilayah yang proposional dan tepat, sehingga dapat mengikuti perkembangan wilayahnya. Kebijakan pengembangan wilayah ini dimaksudkan agar terciptanya Kota Padang sebagai pusat pemerintahan, perdagangan dan jasa yang berbasis mitigasi bencana. Oleh karena itu, perlu disusun sebuah rencana pengembangan wilayah untuk pembangunan yang lebih tearah dan berkelanjutan di Kota Padang. Dalam Penyusunan kebijakan tersebut terdapat 5 (lima) aspek yang menjadi sasaran utama dalam penyusunan rencana pengembangan wilayah kajian yaitu aspek fisik lingkungan, sosial kependudukan dan budaya, ekonomi, infrastruktur, serta kelembagaan dan pembiayaan sehingga dapat menjadi acuan dalam penataan dan penegakan regulasi tata ruang, dan juga pembuatan rencana-rencana sektoral dalam pengembangan potensi-potensi yang ada, dan juga rencana dalam penyelesaian permasalahan di kota padang secara terintegrasi antar sektoral, berkelanjutan, berbasis mitigasi bencana, dan mewujudkan tertib ruang sesuai dengan kemampuan dan kesesuaian lahan di Kota Padang.

I-4


1.2

Rumusan Masalah Berdasarkan RTRWN Kota Padang ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan

Nasional (PKN). Hal ini dikarenakan kawasan perkotaan Kota Padang berpotensi sebagai simpul utama kegiatan ekspor-impor pintu gerbang menuju kawasan internasional, sebagai kegiatan industri dan jasa skala nasional atau yang melayani beberapa provinsi. Hal ini didukung oleh kelengkapan prasarana/ sarana kota telah menjadikan daya tarik bagi tumbuh dan berkembangnya berbagai macam kegiatan pembangunan. Perkembangan pembangunan di Kota Padang dihadapkan pada beberapa isu strategis, antara lain: semakin meningkat investor asing yang masuk di Kota Padang, semakin meningkatnya pedagang kaki lima, perubahan struktur penataan ruang Kota Padang, perubahan penggunaan lahan, kurang tersedianya ruang terbuka hijau, lahan permukiman yang semakin sempit dan kebutuhan permukiman semakin besar sehingga terjadi pembangunan perumahan tinggi dikawasan rawan bencana seperti daerah pantai padang, kemacetan lalu lintas terutama di pusat perdagangan dan jasa seperti pasar raya dan plaza andalas. Berdasarkan uraian diatas, dapat ditarik perumusan pokok kajian Studio Perencanaan Wilayah Kota Padang, dengan memperhatikan aspek-aspek berikut ini: 1.

Bagaimana kondisi eksisting dan kebijakan- kebijakan penataan ruang di Kota Padang?

1.3

2.

Bagaimana potensi dan masalah di Kota Padang ?

3.

Bagaimana struktur ruang dan pola ruang di Kota Padang ?

4.

Bagaimana isu-isu Kawasan Strategis di Kota Padang ?

5.

Bagaimana arahan pemanfaatan ruang di Kota Padang ?

Tujuan dan Sasaran

1.3.1 Tujuan Tujuan dari penyusunan laporan studio wilayah ini adalah untuk menyusun Rencana Tata Ruang wilayah Kota Padang berdasarkan peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang no 1 tahun 2018.

I-5


1.3.2 Sasaran Sasaran dalam penyusun laporan studio wilayah Kota Padang adalah sebagai berikut: 1.

Teridentifikasinya kondisi eksisting dan kebijakan- kebijakan penataan ruang di Kota Padang.

2.

Teridentifikasinya potensi dan masalah di Kota Padang

3.

Teridentifikasinya struktur dan pola ruang Kota Padang

4.

Teridentifikasinya Kawasan strategis potensial Kota Padang

5.

Menyusun konsep arahan pemanfaatan ruang dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Padang.

1.4

Ruang Lingkup

1.4.1 Ruang Lingkup Materi Lingkup materi rencana yang tertuang dalam penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Padang disesuaikan dengan Peraturan Menteri No. 01 Tahun 2018 yang meliputi: 1.

Tujuan, Kebijakan, dan Strategi Penataan Ruang Wilayah Kota Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah kota merupakan

terjemahan dari visi dan misi pengembangan wilayah kota dalam pelaksanaan pembangunan untuk mencapai kondisi ideal tata ruang wilayah kota yang diharapkan: a.

Tujuan Penataan Ruang Wilayah Kota

b.

Kebijakan Penataan Ruang Wilayah Kota,

2.

Rencana Struktur Ruang Wilayah Kota Rencana struktur ruang wilayah kota adalah rencana susunan pusat-pusat

pelayanan (rencana sistem perkotaan wilayah kota dalam wilayah pelayanannya) dan sistem jaringan prasarana wilayah kota. Rencana struktur ruang wilayah kota, terdiri atas: a.

Pusat kegiatan di wilayah kota

b.

Sistem jaringan prasarana

I-6


3.

Rencana Pola Ruang Wilayah Kota Rencana pola ruang wilayah kota adalah rencana distribusi peruntukan

ruang wilayah kota yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan fungsi budi daya kota. Rencana pola ruang wilayah kota, terdiri atas: a.

Kawasan peruntukan lindung

b.

Kawasan peruntukan budi daya

4.

Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Kota Kawasan strategis kota merupakan bagian wilayah kota yang penataan

ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup wilayah kota di bidang ekonomi, sosial budaya, sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi, dan/atau lingkungan hidup. Penentuan kawasan strategis kota lebih bersifat indikatif. Batasan fisik kawasan strategis kota akan ditetapkan lebih lanjut dalam rencana tata ruang kawasan strategis. Kawasan Strategis Kota dapat terdiri atas: a.

Kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonom

b.

Kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi

c.

Kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi

d.

Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup

e.

Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup.

5.

Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah Kota Arahan pemanfaatan ruang kota sekurang-kurangnya mencakup:

a.

Perwujudan rencana struktur wilayah kota, terdiri atas:

b.

Perwujudan rencana pola ruang wilayah kota, mencakup:

c.

Perwujudan kawasan-kawasan strategis kota.

Adapun Ruang Lingkup Materi penyusunan Studio Perencanaan Wilayah ini adalah : 1.

Mengidentifikasi kondisi eksisting Kota Padang terkait aspek fisik dan sumber daya alam, sosial kependudukan, ekonomi, sarana dan prasarana dan kelembagaan.

I-7


2.

Mengidentifikasi potensi dan masalah dalam pengembangan wilayah di Kota Padang terkait aspek fisik dan sumber daya alam, sosial kependudukan, ekonomi, sarana dan prasarana dan kelembagaan.

3.

Merumuskan rekomendasi kebijakan dan strategi pengembangan wilayah Kota Padang berdasarakan analisis aspek fisik dan sumber daya alam, sosial kependudukan, ekonomi, sarana dan prasarana dan kelembagaan

untuk

kemajuan

perekonomian

wilayah

dengan

memperhatikan kualitas lingkungan 1.4.2 Ruang Lingkup Wilayah Lokasi kegiatan Studio Perencanaan Wilayah ini adalah Kota Padang. Kota Padang adalah Ibu kota Provinsi Sumatera Barat yang terletak di pantai barat pulau Sumatera. Menurut PP No. 17 Tahun 1980, luas Kota Padang adalah 694,96 km2 atau setara dengan 1,65 persen dari luas Propinsi Sumatera Barat. Secara geografis wilayah Kota Padang berada antara 00º44’00”-01º08’35”LS dan 100º05’05”100º34’09” BT dengan luas wilayah 694,96 km² dengan batas-batas sebagai berikut: 1. Batas Utara

: Kabupaten Padang Pariaman

2. Batas Selatan

: Kabupaten Pesisir Selatan

3. Batas Timur

: Selat Mentawai

4. Batas Barat

: Kabupaten Solok

Kota Padang terdiri dari 11 Kecamatan yaitu : Tabel 1.1 Wilayah Administrasi Kota Padang No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Kecamatan Bungus Teluk Kabung Lubuk Kilangan Lubuk Begalung Padang Selatan Padang Timur Padang Barat Padang Utara Nanggalo Kuranji Pauh Koto Tangah Kota Padang

Ibukota Kecamatan Pasar Laban Bandar Buat Lubuk Begalung Mata Air Simpang Haru Purus Lolong Belanti Surau Gadang Pasar Ambacang Pasar Baru Lubuk Buaya

Luas (km²) 100,78 85,99 30,91 10,03 8,15 7,00 8,08 8,07 57,41 146,29 232,25 694,96

Presentase Jumlah (%) Pulau 14,50 11 12,37 4,45 1,44 6 1,17 1,01 1,16 1,16 8,26 21,05 33,42 2 100,00 19

Sumber : Badan Pusat Statistik Kota Padang, 2019

I-8


Peta Administrasi kota padang

I-9


1.5

Kerangka Pemikiran Latar Belakang

Kota Padang adalah ibukota Provinsi Sumatera Barat yang terletak di pantai barat pulau Sumatera. Sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) Tahun 2008-2028, Kota Padang ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN). Hal ini dikarenakan kawasan perkotaan Kota Padang berpotensi sebagai simpul utama kegiatan ekspor-impor pintu gerbang menuju kawasan internasional dan sebagai kegiatan industri dan jasa skala nasional atau yang melayani beberapa provinsi. Secara wilayah administrasi pemerintah Provinsi Sumatara Barat menetapkan Kota Padang sebagai kota metropolitan yang berperan sebagai kawasan perkotaan inti. Didukung oleh kelengkapan prasarana/ sarana kota telah menjadikan daya tarik bagi tumbuh dan berkembangnya berbagai macam kegiatan pembangunan.

Rumusan Masalah Perkembangan pembangunan di Kota Padang dihadapkan pada beberapa isu strategis, antara lain: semakin meningkat investor asing yang masuk di Kota Padang, semakin meningkatnya pedagang kaki lima, perubahan struktur penataan ruang Kota Padang, perubahan penggunaan lahan, kurang tersedianya ruang terbuka hijau, lahan permukiman yang semakin sempit dan kebutuhan permukiman semakin besar sehingga terjadi pembangunan perumahan tinggi dikawasan rawan bencana seperti daerah pantai padang, kemacetan lalu lintas terutama di pusat perdagangan dan jasa seperti pasar raya dan plaza andalas.

Pertanyaan Penelitian 1. Bagaimana kondisi eksisting dan kebijakan- kebijakan penataan ruang di Kota Padang? 2. Bagaimana mengidentifikasi potensi dan masalah di Kota Padang ? 3. Bagaimana struktur ruang dan pola ruang di Kota Padang ? 4. Bagimana isu-isu Kawasan Strategis di Kota Padang ? 5. Bagaimana arahan pemanfaatan ruang di Kota Padang ?

Tujuan dan Sasaran

//////

Tujuan dari penyusunan laporan studio wilayah ini adalah menyusun arahan kebijakan pengembangan perdagangan dan jasa berbasis mitigasi bencana berdasarakan potensi dan masalah Kota Padang. Keluaran dari penyusunan laporan studio wilayah ini adalah laporan studio perencanaan wilayah Kota Padang.

Teridentifikasiny a kondisi eksisting dan kebijakankebijakan

Fisik dan Lingkungan

Teridentifikasiny a potensi dan masalah di Kota Padang

Sosial Kependudukan

Terindentifikasinya struktur dan pola ruang Kota Padang

Ekonomi

Teridentifikasinya Kawasan strategis potensial Kota Padang.

Infrastruktur

Menyusun konsep arahan pemanfaatan ruang Kota Padang Kelembagaan dan Pembiayaan

Keluaran Laporan Studio Perencanaan Wilayah Kota Padang

Gambar 1: Kerangka Pemikiran Sumber: Tim Studio, 2019

I-10


1.6

Dasar Hukum Studio Perencanaan Wilayah ini berpedoman ini disusun berdasarkan: 1.

Keputusan Presiden Nomor 57 Tahun 1989 tentang Kriteria Kawasan Budi daya;

2.

Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung;

3.

Keputusan Presiden Nomor 4 Tahun 2009 tentang Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional

4.

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 86 Tahun 2018 Tentang Reforma Agraria

5.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2016 Tentang Penyelenggaraan Perumahan dan Kawasan Permukiman;

6.

Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2010 Tentang Tata Cara Perubahan Peruntukan Dan Fungsi Hutan;

7.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2006 Tentang Jalan;

8.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 68 Tahun 2010 Tentang Bentuk dan Tata Cara Peran Masyarakat Dalam Penataan Ruang

9.

Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta

10. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2011 Tentang Rumah Susun; 11. Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2001 tentang Kebandaradaraan; 12. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2003 tentang Penatagunaan Tanah; 13. Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 Tentang Bangunan Gedung; 14. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan;

I-11


15. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota; 16. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan,

Pengendalian

dan

Evaluasi

Pelaksanaan

Rencana

Pembangunan Daerah; 17. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional; 18. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 42 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sumber Daya Air; 19. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 43 tahun 2008 tentang Air Tanah; 20. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhanan; 21. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan Dan Pengelolaan Lingkungan Hidup 22. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung; 23. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional; 24. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN); 25. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang; 26. Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil; 27. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran; 28. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah; 29. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan; 30. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 10.Tahun 2009 Tentang Kepariwisataan 31. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2014 Tentang Perdagangan

I-12


1.7

Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasan yang dipergunakan adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Bab ini berisi tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan, sasaran, ruang lingkup BAB II TINJAUAN PUSTAKA Bab ini berisi tentang tinjauan mengenai Perkembangan Wilayah Disparitas Wilayah, teori-teori aspek sosial kependudukan, aspek ekonomi, aspek sarana dan prasarana, dan aspek kelembagaan dan pembiayaan) serta Peraturan Pemerintah Dan Perundang-Undangan, dan Kebijakan Pengembangan Wilayah Kabupaten/Kota. BAB III METODOLOGI Bab ini menguraikan tentang metode-metode pendekatan serta langkah langkah yang akan dilakukan dalam proses penyusunan Laporan Studio Perencanaan Wilayah di Kota Padang. BAB IV KARAKTERISTIK WILAYAH STUDI Bab ini berisi tentang karakteristik wilayah Kota Padang (aspek fisik lingkungan,kondisi lahan dan tata ruang, aspek sosial kependudukan, aspek ekonomi, aspek sarana dan prasarana, dan aspek kelembagaan dan pembiayaan. BAB V KERANGKA KERJA TIM EVALUASI Bab ini berisi tentang pembagian struktur organisasi dalam penyusunan laporan serta jobdesk masing-masing anggota dalam penyelesaian Laporan Studio Perencanaan Wilayah Kota Padang.

I-13


BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1

Perencanaan Wilayah Perencanaan wilayah adalah suatu proses perencanaan pembangunan yang

dimaksudkan untuk melakukan perubahan menuju arah perkembangan yang lebih baik bagi suatu komunitas masyarakat, pemerintah, dan lingkungannya dalam wilayah tertentu, dengan memanfaatkan atau mendayagunakan berbagai sumber daya yang ada, dan harus memiliki orientasi yang bersifat menyeluruh, lengkap, tetap berpegang pada azas prioritas (Riyadi dan Bratakusumah, 2003). Perbedaan teori pertumbuhan ekonomi wilayah dan teori pertumbuhan ekonomi nasional terletak pada sifat keterbukaan dalam proses input-output barang dan jasa maupun orang. Menurut Archibugi (2008) berdasarkan penerapan teori perencanaan wilayah dapat dibagi atas empat komponen yaitu: a. Physical Planning (Perencanaan Fisik) Perencanaan yang perlu dilakukan untuk merencanakan secara fisik pengembangan wilayah. Muatan perencanaan ini lebih diarahkan kepada pengaturan tentang bentuk fisik kota dengan jaringan infrastruktur kota menghubungkan antara beberapa titik simpul aktivitas. Teori perencanaan ini telah membahas tentang kota dan sub bagian kota secara komprehensif. Dalam perkembangannya teori ini telah memasukkan kajian tentang aspek lingkungan. b. Macro-Economic Planning (Perencanaan Ekonomi Makro) Dalam perencanaan ini berkaitan perencanaan ekonomi wilayah. Mengingat ekonomi wilayah menggunakan teori yang digunakan sama dengan teori ekonomi makro yang berkaitan dengan pembangunan ekonomi, pertumbuhan ekonomi, pendapatan, distribusi pendapatan, tenaga kerja, produktivitas, perdagangan, konsumsi dan investasi. Bentuk produk dari perencanaan ini adalah kebijakan bidang aksesibilitas lembaga keuangan, kesempatan kerja, tabungan).

II-1


c. Social Planning (Perencanaan Sosial) Perencanaan sosial membahas tentang pendidikan, kesehatan, integritas sosial, kondisi tempat tinggal dan tempat kerja, wanita, anak-anak dan masalah kriminal. Perencanaan sosial diarahkan untuk membuat perencanaan yang menjadi dasar program pembangunan sosial di daerah. Bentuk produk dari perencanaan ini adalah kebijakan demografis. d. Development Planning (Perencanaan Pembangunan)

Perencanaan ini berkaitan dengan perencanaan program pembangunan secara komprehensif guna mencapai pengembangan wilayah. Perencanaan

pembangunan

wilayah

semakin

relevan

dalam

mengimplementasikan kebijakan ekonomi dalam aspek kewilayahan. Hoover dan Giarratani (1984) dalam Nugroho dan Dahuri (2004), menyimpulkan tiga pilar penting dalam proses pembangunan wilayah, yaitu: 1. Keunggulan komparatif (imperfect mobility of factor). Pilar ini

berhubungan dengan keadaan ditemukannya sumber-sumber daya tertentu yang secara fisik relatif sulit atau memiliki hambatan untuk digerakkan antar wilayah. Hal ini disebabkan adanya faktor-faktor lokal (bersifat khas atau endemik, misalnya iklim dan budaya) yang mengikat mekanisme produksi sumber daya tersebut sehingga wilayah memiliki komparatif. 2. Aglomerasi (imperfect divisibility). Pilar aglomerasi merupakan fenomena

eksternal

yang

berpengaruh

terhadap

pelaku

ekonomi

berupa

meningkatnya keuntungan ekonomi secara spasial. Hal ini terjadi karena berkurangnya biaya produksi akibat penurunan jarak dalam pengangkutan bahan baku dan distribusi produk. 3. Biaya transpor (imperfect mobility of good and service). Pilar ini adalah

yang paling kasat mata mempengaruhi aktivitas perekonomian. Implikasinya adalah biaya yang terkait dengan jarak dan lokasi tidak dapat lagi diabaikan dalam proses produksi dan pembangunan wilayah.

II-2


2.2

Muatan Rencana Tata Ruang Wilayah Muatan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Padang berisikan kedudukan

Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Padang (RTRW), fungsi dan manfaat RTRW serta muatan struktur ruang dan pola ruang Kota Padang. Kedudukan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota Sesuai dengan Peraturan Menteri ATR No. 1 Tahun 2018 yang dimaksud dengan Recana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota (RTRWK) adalah rencana tata ruang yang bersifat umum dari kabupaten/kota, yang mengacu kepada RTRW Nasional, Rencana Tata Ruang Pulau/Kepulauan, Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Nasional, RTRW Provinsi dan Tata Kawasan Ruang Strategis Provinsi. Dalam rangka memberikan pemahaman yang komprehensif terhadap kedudukan RTRW Kabupaten/Kota dalam sistem penataan ruang dan sistem perencanaan pembangunan nasional bagi pemangku kepentingan, kedudukan RTRW kabupaten/kota dapat ditunjukkan pada gambar 2.1 berikut:

Gambar 2. 1 Kedudukan RTRW Kabupaten dalam Sistem Penataan Ruang dan Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2009

II-3


Rencana umum tata ruang merupakan perangkat penataan ruang wilayah yang disusun berdasarkan pendekatan wilayah administratif yang secara hierarki terdiri atas rencana tata ruang wilayah nasional, rencana tata ruang wilayah provinsi, dan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota. Rencana umum tata ruang nasional adalah arahan kebijakan dan strategi pemanfaatan ruang wilayah nasional yang disusun guna menjaga integritas nasional, keseimbangan dan keserasian perkembangan antar wilayah dan antar sektor, serta keharmonisan antar lingkungan alam dengan lingkungan buatan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Rencana umum tata ruang provinsi adalah rencana kebijakan operasional dari RTRW Nasional yang berisi strategi pengembangan wilayah provinsi, melalui optimasi pemanfaatan sumber daya, sinkronisasi pengembangan sektor, koordinasi lintas wilayah kabupaten/kota dan sektor, serta pembagian peran dan fungsi kabupaten/kota di dalam pengembangan wilayah secara keseluruhan. Rencana umum tata ruang kabupaten/kota adalah penjabaran RTRW provinsi ke dalam kebijakan dan strategi pengembangan wilayah kabupaten/kota yang sesuai dengan fungsi dan peranannya di dalam rencana pengembangan wilayah provinsi secara keseluruhan, strategi pengembangan wilayah ini selanjutnya dituangkan ke dalam rencana struktur dan rencana pola ruang operasional Dalam operasionalisasinya rencana umum tata ruang dijabarkan dalam rencana rinci tata ruang yang disusun dengan pendekatan nilai strategis kawasan dan/atau kegiatan kawasan dengan muatan subtansi yang dapat mencakup hingga penetapan blok dan subblok yang dilengkapi peraturan zonasi sebagai salah satu dasar dalam pengendalian pemanfaatan ruang sehingga pemanfaatan ruang dapat dilakukan sesuai dengan rencana umum tata ruang dan rencana rinci tata ruang. Rencana rinci tata ruang dapat berupa rencana tata ruang kawasan strategis dan rencana detail tata ruang. Kawasan strategis adalah Kawasan yang penataan ruangnya diprioritaskan karena memiliki pengaruh penting terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, pertumbuhan ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan termasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan dunia.

II-4


Rencana tata ruang kawasan strategis adalah upaya penjabaran rencana umum tata ruang ke dalam arahan pemanfaatan ruang yang lebih spesifik sesuai dengan aspek utama yang menjadi latar belakang pembentukan kawasan strategis tersebut. Tingkat kedalaman rencana tata ruang kawasan strategis sepenuhnya mengikuti luasan fisik serta kedudukannya di dalam sistem administrasi. Rencana tata ruang kawasan strategis tidak mengulang hal-hal yang sudah diatur atau menjadi kewenangan dari rencana tata ruang yang berada pada jenjang diatasnya maupun dibawahnya. Rencana detail tata ruang merupakan penjabaran dari RTRW pada suatu kawasan terbatas, ke dalam rencana pengaturan pemanfaatan yang memiliki dimensi fisik mengikat dan bersifat operasional. Rencana detail tata ruang berfungsi sebagai instrumen perwujudan ruang khususnya sebagai acuan dalam pemberian advise planning dalam pengaturan bangunan setempat dan rencana tata bangunan dan lingkungan. Fungsi dan Manfaat Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota Fungsi dan manfaat Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota dapat dilihat pada tabel 2.1 berikut ini: Tabel 2. 1 Fungsi dan Manfaat RTRW Kabupaten/Kota Fungsi RTRW Kabupaten/Kota 1. Acuan

dalam

Pembangunan (RPJPD)

dan

penyusunan Jangka

Panjang

Rencana

Manfaat RTRW Kabupaten/Kota

Rencana Daerah

Pembangunan

Jangka Menengah Daerah (RPJMD). 2. Acuan

dalam

pemanfaatan

1. Mewujudkan keterpaduan pembangunan dalam wilayah kabupaten; 2. Mewujudkan keserasian

ruang/

pengembangan wilayah kabupaten; 3. Acuan untuk mewujudkan keseimbangan pembangunan dalam wilayah kabupaten; 4. Acuan lokasi investasi dalam wilayah

pembangunan wilayah kabupaten dengan wilayah sekitarnya; dan 3. Menjamin terwujudnya tata ruang wilayah kabupaten yang berkualitas

kabupaten yang dilakukan pemerintah, masyarakat, dan swasta; 5. Pedoman untuk penyusunan rencana rinci tata ruang di wilayah kabupaten;

II-5


Fungsi RTRW Kabupaten/Kota

Manfaat RTRW Kabupaten/Kota

6. Dasar pengendalian pemanfaatan ruang dalam

penataan/pengembangan

kabupaten

yang

meliputi

wilayah penetapan

peraturan zonasi, perizinan, pemberian insentif dan disinsentif, serta pengenaan sanksi; dan 7. Acuan dalam administrasi pertanahan. Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2009

2.3

Definisi Perdagangan Perdagangan atau perniagaan pada umumnya ialah pekerjaan membeli barang

dari suatu tempat atau pada suatu waktu dan menjual barang itu ditempat lain atau pada waktu yang berikut dengan maksud untuk memperoleh keuntungan. Perdagangan memiliki manfaat khususnya bagi negara-negara berkembang yaitu merangsang inovasi dan meningkatkan produktivitas, perdagangan baik secara lokal maupun internasional. Teori Perdagangan Internasional Teori perdagangan internasional menganalisa dasar-dasar terjadinya perdagangan internasional serta serta keuntungan yang diperoleh. Kebijakan perdagangan internasional membahas alasan-alasan serta pengaruh pembatasan perdagangan, serta hal-hal menyangkut proteksionisme baru. Pasar valuta asing merupakan kerangka kerja terjadinya pertukaran mata uang sebuah negara dengan mata uang negara lain, sementara neraca pembayaran mengukur penerimaan total sebuah negara-negara lainnya di dunia dan total pembayaran ke negara-negara lain tersebut (Salvatore, 1997). Adapun yang termaksud perdagangan internasional adalah sebagai berikut: 1.

Ekspor Salah satu komponen dalam perdagangan internasional; yaitu ekspor,

sering disebut juga sebagai komponen pembangunan utama (export-leddevelopment) artinya ekspor memegang peranan utama dan signifikan terhadap proses pembangunan suatu bangsa. Definisi ekspor adalah pengiriman barang dagangan keluar negeri melalui pelabuhan di seluruh

II-6


wilayah Republik Indonesia, baik bersifat komersial maupun bukan komersial. Menurut Winardi (2006), ekspor adalah benda-benda (termasuk jasa-jasa) yang dijual kepada penduduk negara lain. ngunan ekonomi di Indonesia. Dengan anggapan bahwa kegiatan ekspor itu berfungsi sebagai engine of growth, yang didasarkan pada peranannya dalam mempercepat proses pertumbuhan ekonomi, terutama dalam mempertinggi efisiensi penggunaan faktor-faktor produksi, memperluas pasar produksi dalam negeri dan mempertinggi produktivitas kegiatan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi suatu daerah digambarkan dalam bentuk Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). PDRB merupakan nilai tambah atau jumlah nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh seluruh unit usaha dalam suatu daerah pada satu tahun. Semakin besar jumlah ekspor secara tidak langsung mempercepat proses pertumbuhan ekonomi dengan meningkatnya investasi yang digunakan untuk pembentukan modal dan meningkatnya ekspor untuk peningkatan pendapatan (devisa). Secara teoritis ekspor suatu barang dipengaruhi oleh suatu penawaran (supply) dan permintaan (demand). 1.

Permintaan (demand) Permintaan (demand) sebagai suatu konsep mengandung pengertian

bahwa permintaan berlaku terhadap tiga variabel ang saling mempengaruhi, yaitu: kualitas produk barang atau jasa (product quality), harga (price), manfaat produk barang atau jasa tersebut (product benefit) yang sangat mempengaruhi konsumen dalam melakukan pembelian kebutuhannya. 2.

Penawaran Dalam ilmu ekonomi, penawaran (supply) diartikan sejumlah barang,

produk atau komoditi yang tersedia dalam pasar yang siap untuk di jual kepada konsumen yang membutuhkannya. 2.

Impor Impor adalah pengiriman dagangan dari luar negeri kepelabuhan

diseluruh wilayah Indonesia kecuali wilayah bebas yang dianggap luar negeri, yang bersifat komersial maupun yang bukan komersial. Barang-barang luar negeri yang diolah dan diperbaiki didalam negeri dicatat sebagai barang

II-7


impor meskipun barang tersebut akan kembali keluar negeri (Hamdani, 2017). Sedangkan pengertian impor adalah impor yang dimaksudkan sesuai dengan undang- undang yaitu memasukan barang kedalam daerah pabean (Indonesia) tentu saja esuai dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku yang diatur berdasarkan undang- undang itu sendiri maupun peraturan pemerintah (Arby, 2003/2004). Perdagangan Lokal Perdagangan lokal yaitu perdagangan yang berlangsung di sekitar kota atau daerah tempat penjual atau produsen bertempat tinggal. Perdagangan lokal yaitu perdagangan yang berlangsung di sekitar kota atau daerah tempat penjual atau produsen bertempat tinggal. 1.

Usaha Mikro Dan Kecil (UMK) Pengertian UKM atau Usaha Kecil Menengah berdasarkan peraturan

undang-undang Nomor 20 tahun 2008 tentang usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM): 1.

Usaha mikro adalah usaha yang dimiliki perorangan atau badan usaha perorangan yang beromset maksimal Rp. 300 juta.

2.

Usaha kecil: Usaha produktif yang berdiri sendiri serta dilakukan oleh perorangan atau badan usaha yang tidak dimiliki oleh anak perusahaan, cabang perusahaan, dikuasai atau menjadi bagian dari usaha menengah maupun besar. Kriteria usaha kecil adalah usaha yang beraset Rp. 50 juta s.d. Rp. 500 juta dan beromset Rp. 300 juta s.d. Rp.2,5 miliar.

3.

Usaha menengah: usaha produkti yang dimiliki perorangan dan tidak di miliki oleh anak perusahaan atau cabang perusahaan yang di miliki oleh usaha kecil dan besar. Kriteria usaha kecil beraset Rp 500 juta s.d. Rp.10 miliar dan beromset > Rp.2,5 miliar s.d. Rp. 50 miliar.

UU No. 20 Tahun 2008 tentang usaha mikro kecil dan menengah dalam pasal disebutkan bahwa usaha mikro dan kecil bertujuan menumbuhkan dan mengembangkan usahanya dalam rangka membangun perekonomian nasional berdasarkan demokrasi ekonomi yang berkeadilan.

II-8


Pasar tradisional adalah pasar yang dikelola secara sederhana dengan bentuk fisik tradisional yang menerapkan sistem transaksi tawar menawar secara langsung dimana fungsi utamanya adalah untuk melayani kebutuhan masyarakat baik didesa, kecamatan dan lainnya (Sinaga, 2008). Rantai distribusi pada pasar tradisonal terdiri dari produsen, distributor, sub distributor, pengecer dan konsumen. Menurut Keputusan Menteri Perindustrian & Perdagangan No 23/MPP/KEP/I/1998) yaitu: a.

Jumlah pasar tradisonal di Indonesia lebih dari 13.450 dengan jumlah pedagang berkisar 12.625.000 orang menurut APKASI

b.

Pasar tradisonal masih merupakan wadah utama penjualan produkproduk kebutuhan pokok yang dihasilkan oleh para pelaku ekonomi bersekala menengah kecil serta mikro.

c.

Pasar tradisonal adalah wadah untuk mendapatkan berbagai keperluan dan kebutuhan pokok manyoritas penduduk di tanah air. Mereka bisa mendapatkannya dengan harga yang terjangkau.

d.

Pasar tradisonal selalu menjadi indiator nasional dalam kaitannya dengan pergerakan tingkat kestabilan harga dan inflasi domestik.

Jasa Menurut Mursid (1993), “Jasa adalah kegiatan yang dapat diidentifikasikan secara tersendiri, pada hakikatnya bersifat tidak teraba, untuk memenuhi kebutuhan dan tidak harus terikat pada penjualan produk atau jasa lain. Secara garis besar jenis jasa dapat kita diklasifikasikan menjadi beberapa macam, yaitu sebagai berikut: 1.

Usaha Rumah Tangga, jenis jasa ini sendiri mencakup banyak hal yang ada pada rumah tangga. sebagai contoh, perawatan kebun, perbaikan rumah, air minum, reparasi alat-alat rumah tangga, pembersihan rumah dan lain sebagainya.

2.

Perumahan, jenis jasa ini sendiri melingkupi penyewaan sebuah kamar hotel atau penginapan, apartemen dan lain sebagainya.

3.

Hiburan atau Rekreasi, jenis jasa ini sendiri antara lain, yaitu penyewaan alat-alat yang berkaitan dengan hiburan, atau penyewaan tempat untuk melakukan kegiatan hiburan.

II-9


4.

Kesehatan, jenis jasa ini sendiri termasuk jasa yang penting, contohnya ialah perawatan dirumah sakit, bidan dan lain sebagainya.

5.

Bisnis, meliputi jasa akuntan, konsultan dan lain sebagainya.

6.

Komunikasi, misalnya warnet, wartel pengiriman fax dan lain sebagainya.

7.

Transportasi, jenis jasa ini sendiri masih amat sangat digunakan sampai hingga saat ini, sebagai contohnya taxi, angkutan umum, bus umum, travel dan lainnya.

Klasifikasi Kegiatan Perdagangan Kegiatan perdagangan dapat diklasifikasikan berdasarkan volume barang yang dijual, bentuk tempat, jenis komoditas yang dijual, cara transaksi barang, dan lainlain. Berikut ini dijelaskan uraian mengenai klasifikasi di atas: 1.

Berdasarkan volume barang yang dijual Berdasarkan volume barang yang dijual, kegiatan perdagangan dibagi

atas perdagangan grosir dan perdagangan eceran. Perdagangan gosir atau wholesaler adalah pedagang yang memperjualbelikan komoditas dalam partai atau skala yang besar dan konsumennya merupakan konsumen pertama yang akan mendistribusikan lagi kepada konsumen berikutnya. Sedangkan pedagang eceran atau retail adalah perdagangan yang memperjual belikan komoditas dalam partai kecil dan konsumennya merupakan konsumen akhir yang langsung memakai komoditas tersebut untuk memenuhi kebutuhannya sendiri. Menurut Kotler, perdagangan eceran adalah semua perdagangan yang berkenaan dengan penjualan barang-barang dan jasa-jasa secara langsung kepada konsumen akhir untuk penggunaan pribadi, bukan penggunaan bisnis (Kotler, 1986). Perdagangan eceran juga sering diutarakan sebagai the sale of goods in small quantities. 2.

Berdasarkan cara distribusi barang Berdasarkan cara distribusi barang kegiatan perdagangan dibagi atas dua

cara. Cara pertama adalah penjual mendatangi lokasi konsumen, sedangkan cara kedua adalah konsumen mendatangi lokasi penjual. Khusus untuk cara

II-10


kedua, per pedagang akan menempati lokasi-lokasi dalam ruang yang menguntungkan dan strategis dijelaskan pada uraian prinsip penentuan lokasi. Proses terjadinya interaksi antara produsen dengan konsumen disebut pasar (pendapat Smith yang dikutip oleh Karyani, 1992:28). Pasar dalam konteks Smith ini secara umum tanpa memperhatikan unsur ruang. Bila pasar ditinjau dari segi ruang maka pasar hanyalah merupakan salah satu tempat kegiatan perdagangan. 3.

Berdasarkan bentuk tempat perdagangan Bentuk tempat perdagangan eceran di Indonesia, dapat dibeda-bedakan

sebagai berikut: pasar tradisional, warung toko, pusat perbelanjaan, pusat pertokoan, departement store, supermarket, super bazaar, spesciality store, boutique, dan pasar khusus (J.A. Sunungan dalam Prisma , 1987). Sedangkan menurut Direktorat Bina Sarana Pasar Dalam Negeri, pasar dibagi menjadi dua jenis, yaitu Pasar Moder (meliputi: departement store dan pasar swalayan) serta pasar tradisional (meliputi: pasar tradisional dan pasar desa). 4.

Berdasarkan jenis komoditas yang dijual Bentuk tempat perdagangan eceran di Indonesia, dapat dibeda-bedakan

sebagai berikut: pasar tradisional, warung toko, pusat perbelanjaan, pusat pertokoan, departement store, supermarket, super bazaar, spesciality store, boutique, dan pasar khusus (J.A. Sunungan dalam Prisma , 1987). Sedangkan menurut Direktorat Bina Sarana Pasar Dalam Negeri, pasar dibagi menjadi dua jenis, yaitu Pasar Moder (meliputi: departement store dan pasar swalayan) serta pasar tradisional (meliputi: pasar tradisional dan pasar desa). 2.4

Fisik Lingkungan Topografi Topografi secara ilmiah adalah studi tentang bentuk permukaan bumi dan

objek lain seperti planet, satelit alami (bulan dan sebagainya), dan asteroid. Dalam pengertian yang lebih luas, topografi tidak hanya mengenai bentuk permukaan saja, tetapi juga vegetasi dan pengaruh manusia terhadap lingkungan dan bahkan kebudayaan

lokal

(Ilmu

Pengetahuan

Sosial).

Topografi

umumnya

menyuguhkan relief permukaan, model tiga dimensi, dan identifikasi jenis lahan.

II-11


Ada beberapa kriteria yang menjadi ciri khas beberapa bentuk topografi. Berikut ini adalah beberapa kriteria yang bisa kita ketahui. 1.

Bentuk umum yang mencakup bidang datar serta profil yang menjadi penentu arah.

2.

Pengenalan permukaan.

3.

Struktur pada bagian dalam.

4.

Adanya bidang dukung pada topografi di sekitarnya.

5.

Menjadi konstruksi pengendapan dengan cara mencirikan fragman atau bentuk kasar.

Berbagai macam bahasan tentang definisi dan beberapa bentuk topografi seperti yang ada di atas sekiranya akan menjadi gambaran umum yang mudah untuk dipahami. Kita bisa mendapat gambaran umumnya, sehingga akan lebih mudah dalam membayangkan cabang ilmu ini secara umum baik dari segi definisi, penerapan, sampai beberapa bentuknya. Tujuan dari topografi adalah pada zaman modern umumnya berkaitan dengan pengukuran dan pencatatan kontur elevasi, menghasilkan representasi tiga dimensi permukaan bumi. Serangkaian titik dipilih dan diukur berdasarkan koordinat horisontal mereka, seperti garis lintang dan bujur, dan posisi vertikal mereka, dalam hal ketinggian. Saat direkam dalam rangkaian, titik-titik ini menghasilkan garis kontur yang menunjukkan perubahan bertahap pada medan. Hidrologi Jika dilihat secara etimologi Hidrologi adalah ilmu yang mempelajari air dalam segala bentuknya (cairan, padat, gas) pada, dalam atau di atas permukaan tanah termasuk di dalamnya adalah penyebaran daur dan perilakunya, sifat-sifat fisika dan kimia, serta hubungannya dengan unsur-unsur hidup dalam air itu sendiri. Hidrologi juga mempelajari perilaku hujan terutama meliputi periode ulang curah hujan karena berkaitan dengan perhitungan banjir serta rencana untuk setiap bangunan.

II-12


Geologi Pengertian geologi adalah ilmu yang mempelajari bumi, komposisinya, struktur, sifat-sifat fisik, sejarah, dan proses pembentukanya, Geologi juga membantu menemukan dan mengatur sumber daya alam yang ada di bumi, seperti minyak bumi, batu bara, dan juga metal seperti besi, tembaga, dan uranium, serta mineral lainnya yang memiliki ekonomi, seperti asbestos, perlit, mika, fosfat, zeolite tanah liat, batu apung, kuarsa, dan silika, dan juga elemen lainnya seperti belerang, klorin, dan helium. 2.5

Sosial dan Kependudukan Tingginya

tingkat

pertumbuhan

penduduk

yang

signifikan

akan

menimbulkan permasalahan terhadap perubahan sosial kehidupan masyarakat. Kependudukan merupakan hal-hal yang berhubungan dengan struktur, jumlah, jenis kelamin, umur, perkawinan, kehamilan, kelahiran, kematian hingga ketahanan yang berhubungan dengan ekonomi, soisal, budaya serta politik. Kependudukan Data kependudukan memegang peran sangat penting, terutama dalam perencanaan pembangunan. Semakin akurat data kependudukan yang diperoleh maka rencana pembangunan pun akan semakin mudah direncanakan. Memahami keadaan kependudukan di suatu daerah maka dapat dikaji dengan ilmu demografi.

KEPENDUDUKAN

JUMLAH, PERSEBARAN, KOMPOSISI PROSES, DEMOGRAFI, MORTALITAS, FERTILITAS, MIGRASI DEMOGRAFI

SOSIOLOGI, BUDAYA, EKONOMI, GEOGRAFI, GENETIKA, ANTROPOLOGI

NON DEMOGRAFI

Gambar 2. 2 Hubungan Demografi Kependudukan Sumber: Mantra dan Kasto (1998)

II-13


Berdasarkan gambar 2.2 kependudukan memberikan informasi yang lebih lengkap mengenai sebab-akibat dan solusi pemecahan masalah dari fenomena demografi, sehingga kependudukan membutuhkan disiplin ilmu lain dalam memberikan informasinya, seperti ilmu sosiologi, budaya, ekonomi, geografi, genetika, antropologi, sosial, agama dan psikologi, yang kesemuanya itu tergolong dalam ilmu non- demografi. Secara khusus UU No. 24 Tahun 2013 pasal 1 point 9 menyebutkan bahwa data kependudukan adalah data perseorangan dan/atau data agregat yang terstruktur sebagai hasil dari kegiatan pendaftaran penduduk dan pencatatan sipil. Berdasarkan pasal 6 Ayat (2) Undang-Undang Dasar 1945, pengertian penduduk adalah warga negara Indonesia dan orang asing yang bertempat tinggal di Indonesia atau dapat didefinisikan sebagai semua orang yang berdomisili di wilayah geografis Indonesia selama enam bulan atau lebih dan atau mereka yang berdomisili kurang dari enam bulan tetapi bertujuan menetap. Pertumbuhan penduduk diakibatkan oleh tiga komponen yaitu: fertilitas, mortalitas, dan migrasi. 1.

Fertilitas (Kelahiran) Fertilitas sebagai istilah demografi diartikan sebagai hasil reproduksi yang nyata dari seorang wanita atau sekelompok wanita. Dengan kata lain fertilitas ini menyangkut banyaknya bayi yang lahir hidup. Istilah fertilitas sering disebut dengan kelahiran hidup (live birth), yaitu terlepasnya bayi dari rahim seorang wanita dengan adanya tanda-tanda kehidupan.

2.

Mortalitas (Kematian) Menurut PBB dan WHO, kematian adalah hilangnya semua tanda-tanda kehidupan secara permanen yang bias terjadi setiap saat setelah kelahiran atau berkurangnya penduduk pada suatu wilayah. Data kematian sangat diperlukan salah satunya untuk proyeksi penduduk guna perancangan pembangunan. Data kematian juga diperlukan untuk kepentingan evaluasi terhadap program-program kebijakan penduduk.

II-14


3.

Migrasi Migrasi adalah perpindahan penduduk dari suatu tempat ke tempat lain dengan melewati batas Negara atau batas administrasi dengan tujuan untuk menetap. Migrasi dapar terjadi di dalam satu negara maupun antar negara. Berdasarkan hal tersebut, migrasi dapat dibagi atas dua golongan yaitu: Migrasi Internasional, yaitu perpindahan penduduk dari suatu Negara ke Negara lainnya. Migrasi Nasional atau Internal, yaitu perpindahan penduduk di dalam satu Negara. Selain migrasi yang disebutkan di atas, terdapat migrasi yang disebut evakuasi. Evakuasi adalah perpindahan penduduk yang terjadi karena adanya ancaman akibat bahaya perang, bencana alam dan sebagainya. Evakuasi dapat bersifat nasional maupun internasional.

4.

Kepadatan Penduduk Kepadatan yaitu jumlah manusia dalam unit ruangan. Suatu keadaan akan dikatakan semakin padat apabila batas ruangan tersebut semakin banyak dibandingkan luas ruangannya. Menurut BPS (Badan Pusat Statistik) kepadatan pendudukan dibagi menjadi 3 jenis yaitu: a. Kepadatan penduduk kasar (Crude Population Density) yaitu banyaknya jumlah penduduk untuk setiap kilometer persegi setiap luas wilayah. b. Kepadatan fisiologis (Physiological Density) yaitu banyaknya jumlah penduduk untuk setiap kilometer persegi wilayah lahan yang akan ditanami (cultivable land). c. Kepadatan agraris (Agriculture Density) yaitu banyaknya jumlah penduduk petani untuk setiap kilometer persegi wilayah yang akan ditanami (cultivable land).

Kepadatan penduduk menurut SNI 03-1733-2004 tentang tata cara perencanaan lingkungan perumahan di perkotaan terdapat 3 macam klasifikasi yaitu kepadatan penduduk rendah, sedang dan besar. Berikut tabel 2.2 klasifikasi kepadatan penduduk:

II-15


Tabel 2. 2 Klasifikasi Kepadatan Penduduk Rendah

Sedang

Tinggi

<150 jiwa/Ha

151-200 jiwa/Ha

201-400 jiwa/Ha

Sumber: SNI 03-1733-2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan

Berdasarkan tabel 2.2 klasifikasi dapat disimpulkan bahwa kepadatan penduduk rendah yaitu kepadatan penduduk yang jumlah penduduknya kurang dari 150 jiwa/Ha, sedangkan kepadatan penduduk sedang yaitu kepadatan penduduk yang jumlah penduduknya sebanyak 151-200 jiwa/Ha dan kepadatan penduduk tinggi yaitu kepadatan penduduk yang jumlah penduduknya sebanyak 201-400 jiwa/Ha. 2.5.1.1 Teori-Teori Kependudukan Berikut teori teori kependudukan menurut para ahli: 1.

Aliran Malthusian (Thomas Robert Malthus) Malthus adalah orang pertama yang mengemukakan tentang penduduk.

Malthus beranggapan bahwa bahan makanan penting untuk kelangsungan hidup, nafsu manusia tak dapat ditahan dan pertumbuhan penduduk jauh lebih cepat dari bahan makanan. Teori Malthus menyebutkan bahwa pertumbuhan penduduk mengikuti deret ukur sedangakn pertumbuhan ketersediaan pangan mengikuti deret hitung, pada kasus ini dimana terdapat permasalahan meledaknya jumlah penduduk dikota yang tidak diimbangi dengan ketersediaan pangan pun berkurang. Hal ini merupakan perimbangan yang kurang menguntungkan jika kita kembali kepada teori Malthus. Teori Malthus jelas menekankan tentang pentingnya keseimbangan pertambahan jumlah penduduk menurut deret ukur terhadap persediaan bahan makanan menurut deret hitung. Menurut pendapatnya, faktor pencegah dari ketidakseimbangan penduduk dan manusia antara lain Preventive checks (penundaan perkawinan, mengendalikan hawa nafsu dan pantangan kawin), Possitive checks (bencana alam, wabah penyakit, kejahatan dan peperangan).

II-16


2.

Aliran Marxist (Karl & F. Angel) Aliran ini tidak sependapat dengan Malthus (bila tidak dibatasi penduduk

akan kekurangan makanan). Menurut Marxist tekanan penduduk di suatu negara bukanlah tekanan penduduk terhadap bahan makanan, tetapi tekanan terhadap kesempatan kerja (misalnya di negara kapitalis) Marxist juga berpendapat bahwa semakin banyak jumlah manusia semakin tinggi produk yang dihasilkan, jadi dengan demikian tidak perlu diadakan pembatasan penduduk. Negara-Negara yang mendukung teori Malthus umumnya adalah negara berekonomi kapitalis seperti USA, Inggris, Prancis, Australia, Canada, dan lain-lain. Sedangkan negara-negara yang mendukung teori Marxist umumnya adalah negara-negara berekonmi Sosialis seperti Eropa Timur, RRC, Korea, Rusia dan Vietnam. 3.

Teori Kependudukan Kontemporer (John Stuart Mill) John Stuart Mill, seorang ahli filsafat dan ahli ekonomi berkebangsaan

Inggris dapat menerima pendapat Malthus mengenai laju pertumbuhan penduduk melampaui laju pertumbuhan bahan makanan sebagai suatu aksioma. Namun demikian dia berpendapat bahwa pada situasi tertentu manusia dapat mempengaruhi perilaku demografinya. Selanjutnya ia mengatakan apabila produktivitas seorang tinggi ia cenderung ingin memiliki keluarga kecil. Dalam situasi seperti ini fertilitas akan rendah. Jadi taraf hidup (standard of living) merupakan determinan fertilitas. Tidaklah benar bahwa kemiskinan tidak dapat dihindarkan (seperti dikatakan Malthus) atau kemiskinan itu disebabkan karena sistem kapitalis (seperti pendapat Marx) dengan mengatakan, kalau suatu waktu di suatu wilayah terjadi kekurangan bahan makanan, maka keadaan ini hanyalah bersifat sementara saja. Pemecahannya ada dua kemungkinan yaitu: mengimpor bahan makanan, atau memindahkan sebagian penduduk wilayah tersebut ke wilayah lain. Memperhatikan bahwa tinggi rendahnya tingkat kelahirann ditentukan oleh manusia itu sendiri, maka Mill menyarankan untuk meningkatkan tingkat golongan yang tidak mampu.

II-17


2.5.1.2 Komposisi Penduduk Komposisi penduduk adalah penyusunan atau pengelompokkan penduduk berdasarkan kriteria tertentu. Kegunaan komposisi penduduk antara lain, untuk mengetahui sumber daya manusia yang tersedia atas dasar usia maupun jenis kelamin, untuk melihat karakteristik fertilitas, mortalitas dan mobilitas pada tahun sebelumnya,

untuk

mengambil

kebijakan

yang

berhubungan

dengan

kependudukan, dan untuk mengetahui proses demografi. Pada komposisi penduduk, variabel yang paling dibutuhkan ialah komposisi umur dan jenis kelamin karena dari data itu dapat diketahui keadaan penduduk secara biologis, namun juga kondisi penduduk secara ekonomi dan sosial. Adapun kriteria yang digunakan antara lain kriteria usia dan jenis kelamin, angkatan kerja dan rasio ketergantungan, yaitu: 1.

Kriteria Usia dan Jenis Kelamin

a.

Piramida penduduk muda (Ekspansif) Penduduk suatu negara dapat tergolong piramida penduduk muda apabila

wilayah tersebut memiliki angka kelahiran yang tinggi dan angka kematian yang rendah sehingga mengalami pertumbuhan penduduk yang cepat. Tipe ini pada umumnya terdapat pada negara yang mempunyai angka kelahiran dan angka kematian tinggi. Beberapa contohnya seperti Indonesia, India, Filipina, Brazili.

Gambar 2. 3 Piramida Penduduk Muda Sumber: Wahyu Budi Hartono (2011)

II-18


b.

Piramida penduduk stationer Penduduk suatu negara dapat tergolong piramida penduduk stationer

apabila wilayah tersebut apabila memiliki banyaknya jumlah penduduk dalam tiap kelompok umur hampir sama, kecuali pada kelompok umur tertentu. Tipe ini pada umumnya terdapat pada negara yang mempunyai tingkat kelahiran dan tingkat kematian rendah. Beberapa contohnya seperti negara negara di Eropa, yaitu Jerman.

Gambar 2. 4 Piramida Penduduk Stationer Sumber: Wahyu Budi Hartono, 2011

c.

Piramida penduduk tua (Constructive) Penduduk suatu negara dapat tergolong piramida penduduk tua apabila

wilayah tersebut apabila memiliki jumlah kelompok umur muda lebih sedikit dibanding kelompok umur tua. Tipe ini pada umumnya terdapat pada negaranegara dimana tingkat kelahiran turun dengan cepat dan tingkat kematiannya rendah. Beberapa contohnya seperti Jepang dan negara-negara di Eropa Barat. 2.

Angkatan Kerja Angkatan kerja adalah mereka yang pekerja, mereka yang tidak bekerja

tetapi sudah siap untuk bekerja atau sedang mencari pekerjaan (menganggur). 3.

Rasio Ketergantungan Rasio ketergantungan merupakan perbandingan antara banyaknya

penduduk yang tidak produktif (usia di bawah 15 tahun dan di atas 65 tahun) dengan banyaknya penduduk usia produktif (15-64 tahun).

II-19


2.5.1.3 Metode-Metode Analisis Kependudukan Berikut beberapa metode-metode analisis kependudukan: 1.

Metode Aritmatik Dalam metode proyeksi ini, asumsinya adalah angka pertumbuhan

penduduk dalam durasi waktu tertentu tetap konstan. Dalam metode ini kita mengasumsikan garis lurus hubungan antara populasi dengan waktu. Metode ini biasanya disebut juga dengan rata-rata hilang. Metode ini digunakan apabila data berkala menunjukkan jumlah penambahan yang relatif sama tiap tahun. Hal ini terjadi pada kota dengan luas wilayah yang kecil, tingkat pertumbuhan ekonomi kota rendah dan perkembangan kota tidak terlalu pesat. 2.

Metode Geometrik Proyeksi penduduk dengan metode geometrik ini digunakan dengan

asumsi bahwa pertumbuhan penduduk adalah konstan setiap tahun yaitu r (%) atau menggunakan dasar bunga majemuk. Dengan mengetahui jumlah penduduk tahun dasar (P0), maka untuk mengetahui jumlah penduduk setelah tahun â&#x20AC;&#x2DC;nâ&#x20AC;&#x2122;. 3. Metode Eksponensial Proyeksi dengan metode eksponensial adalah proyeksi tingkat pertumbuhan penduduk tiap tahun akan selalu proporsional dengan jumlah tahun sebelumnya. Variabel konstan yang selalu sama yaitu laju pertumbuhan atau rasio yang apabila nilainya semakin tinggi maka hal ini menunjukkan pola pertumbuhan penduduk masyarakat di daerah tersebut semakin tinggi. 4. Metode Regresi Regresi linear, bahwa terdapat hubungan (korelasi) yang linear antara tahun pengamatan dengan jumlah penduduk tahun tersebut. hubungan yang linear tersebut diterjemahkan ke dalam persamaan linear yang merupakan formula matematis dari metode regresi linear. Berikut merupakan rumus matematis dari regresi linear.

II-20


Sosial Di kehidupan kita sebagai anggota masyarakat istilah sosial sering dikaitkan dengan hal-hal yang berhubungan dengan manusia dalam masyarakat, seperti kehidupan kaum miskin di kota, kehidupan kaum berada, kehidupan nelayan dan seterusnya. Dan juga sering diartikan sebagai suatu sifat yang mengarah pada rasa empati terhadap kehidupan manusia sehingga memunculkan sifat tolong menolong, membantu dari yang kuat terhadap yang lemah, mengalah terhadap orang lain, sehingga sering dikataka sebagai mempunyai jiwa sosial yang tinggi. Pada dunia pendidikan pun istilah sosial dipakai untuk menyebut salah satu jurusan yang harus dipilih ketika memasuki jenjang sekolah menengah atas atau pilihan ketika memasuki perguruan tinggi, dan jurusan tersebut adalah jurusan yang berkaitan dengan segala aktivitas yang berkenaan dengan tindakan hubungan antar manusia. Lebih jauh lagi terdapat dua bidang ilmu yang ada di dunia ini yaitu ilmu pengetahuan alam dan humaniora, kedua bidang tersebut mempunyai perbedaan kajian, yaitu bahwa ilmu pengetahuan alam mengarah pada kajian-kajian yang bersifat alam dan pasti, sedangkan humaniora berkaitan dengan kemanusiaan, atau sering orang mengartikannya sebagai seni, bahasa, sastra. Sosial merupakan bidang yang berada di antara humaniora dan ilmu pengetahuan alam. 2.5.2.1 Kebudayaan Menurut Santrock (1998) budaya merupakan tingkah laku, pola-pola, keyakinan dan semua produk dari kelompok manusia tertentu yang diturunkan dari generasi ke generasi. Kebudayaan tertanam dalam diri individu sebagai pola-pola resepsi yang diakui dan diharapkan oleh orang-orang lainnya dalam masyarakat. Mempelajari suatu kebudayaan, baik kebudayaan kompleks dari unit hubungan yang lebih kecil dan yang lebih akrab seperti kelompok etnik, organisasi pendidikan, akan ditemukan bahwa sejumlah segi yang komplek dan saling berkaitan, berperan didalamnya khususnya pada tingkat masyarakat yang luas, sedemikian banyaknya unsur-unsur yang berperan, sehingga sulit untuk melakukan identifikasi dan kategorisasi. Beberapa dimensi yang paling mendasar dari kebudayaan adalah Bahasa. Adat istiadat, kehidupan keluarga, cara makan, struktur kelas, orientasi politik, agama, falsafah ekonomi, keyakinan dan sistem lainnya.

II-21


Unsur-unsur ini tidaklah terpisahkan dari yang lain, tetapi sebaliknya saling berinteraksi sehingga menciptakan sistem budaya tersendiri. Misalnya asumsi masyarakat, kecenderungan untuk mempunyai banyak anak tidak saja dapat dijelaskan dari adat kebiasaan tetapi juga dari segi ekonomi, agama, kesehatan dan tingkat teknologi dari masyarakat yang bersangkutan. 2.5.2.1 Kearifan Lokal Kearifan lokal adalah identitas atau kepribadian budaya sebuah bangsa yang menyebabkan bangsa tersebut mampu menyerap, bahkan mengolah kebudayaan yang berasal dari luar/bangsa lai menjadi watak dan kemampuan sendiri Wibowo (2015). Identitas dan Kepribadian tersebut tentunya menyesuaikan dengan pandangan hidup masyarakat sekitar agar tidak terjadi pergesaran nilai-nilai. Kearifan lokal adalah salah satu sarana dalam mengolah kebudayaan dan mempertahankan diri dari kebudayaan asing yang tidak baik. Haryanto (2014) menyatakan bentuk-bentuk kearifan lokal adalah Kerukunan beragaman dalam wujud praktik sosial yang dilandasi suatu kearifan dari budaya. Bentuk-bentuk kearifan lokal dalam masyarakat dapat berupa budaya (nilai, norma, etika, kepercayaan, adat istiadat, hukum adat, dan aturan-aturan khusus). 2.6

Ekonomi Wilayah Ekonomi wilayah adalah ekonomi yang menekankan aspek ruang ke dalam

analisis ekonomi. Ilmu ekonomi wilayah merupakan gabungan antara ilmu ekonomi tradisional dengan teori lokasi. Teori-Teori Perkembangan Ekonomi Wilayah Sasaran perbaikan yang diharapkan antara lain adalah mewujudkan keterpaduan dan sinergi pembangunan antar dinas dan instansi dan antar daerah, keterpaduan

antara

mengoptimalkan

perencanaan

pemanfaatan

dan

penganggaran

partisipasi

masyarakat

serta dalam

untuk

lebih

penyusunan

perencanaan. Untuk itu diperlukan pendekatan yang penting didalami adalah teori yang berkaitan dengan pengembangan wilayah, dan adapun teori tersebut adalah sebagai berikut:

II-22


a. Teori Basis Ekonomi (Economic Base Theory) Teori basis ekonomi ini dikemukakan oleh Harry W. Richardson (1973) yang menyatakan bahwa faktor penentu utama pertumbuhan ekonomi suatu daerah adalah berhubungan langsung dengan permintaan akan barang dan jasa dari luar daerah (Arsyad, 1999). Dalam penjelasan selanjutnya dijelaskan bahwa pertumbuhan industri-industri yang menggunakan sumberdaya lokal, termasuk tenaga kerja dan bahan baku untuk diekspor, akan menghasilkan kekayaan daerah dan penciptaan peluang kerja (job creation). Asumsi ini memberikan pengertian bahwa suatu daerah akan mempunyai sektor unggulan apabila daerah tersebut dapat memenangkan persaingan pada sektor yang sama dengan daerah lain sehingga dapat menghasilkan ekspor (Suyatno, 2000). Menurut Glasson (1990), konsep dasar basis ekonomi membagi perekonomian menjadi dua sektor yaitu: i.

Sektor-Sektor Basis Sektor basis adalah sektor-sektor yang mengekspor barang-barang dan jasa ke tempat di luar batas perekonomian masyarakat yang bersangkutan atas masukan barang dan jasa mereka kepada masyarakat yang datang dari luar perbatasan perekonomian masyarakat yang bersangkutan.

ii.

Sektor-Sektor Bukan Basis Sektor bukan basis adalah sektor-sektor yang menjadikan barangbarang yang dibutuhkan oleh orang yang bertempat tinggal di dalam batas perekonomian masyarakat bersangkutan. Salah satu cara dalam menentukan suatu sektor sebagai sektor basis atau

non-basis adalah analisis Location Quotient (LQ). Arsyad (1999) menjelaskan bahwa teknik Location Quotient dapat membagi kegiatan ekonomi suatu daerah menjadi dua golongan yaitu: 1. Kegiatan sektor ekonomi yang melayani pasar di daerah itu sendiri maupun di luar daerah yang bersangkutan. Sektor ekonomi seperti ini dinamakan sektor ekonomi potensial (basis)

II-23


2. Kegiatan sektor ekonomi yang melayani pasar di daerah tersebut dinamakan sektor tidak potensial (nonbasis) atau lokal industri. Teori ini menyatakan bahwa faktor penentu utama pertumbuhan ekonomi suatu daerah adalah berhubungan langsung dengan permintaan akan barang dan jasa dari luar daerah. Pertumbuhan industri-industri yang menggunakan sumberdaya lokal, termasuk tenaga kerja dan bahan baku untuk diekspor, akan menghasilkan kekayaan daerah dan penciptaan peluang kerja (job creation) (Arsyad, 1999). b. Teori Lokasi dan Agolmerasi Teori lokasi memberikan kerangka analisa yang baik dan sistematis mengenai pemilihan lokasi kegiatan ekonomi dan sosial, serta analisa interaksi antar wilayah. Teori lokasi menjadi penting dalam analisa ekonomi karena pemilihan lokasi yang baik akan dapat memberikan penghematan yang sangat besar untuk ongkos angkut sehingga mendorong terjadinya efisiensi baik dalam bidang produksi maupun pemasaran. Sedangkan interaksi antar wilayah akan dapat pula mempengaruhi perkembangan bisnis yang pada gilirannya akan dapat pula mendorong pertumbuhan ekonomi wilayah (Sjafrizal, 2008). Manfaat-manfaat yang ditimbulkan oleh kegiatan-kegiatan di atas dapat dikelompokkan dalam tiga kategori, yaitu: i. Penghematan Skala (Scale Economies) Terdapat penghematan dalam produksi secara internal bila skala produksinya ditingkatkan. Biaya tetap yang besar sebagai akibat investasi dalam bentuk pabrik dan peralatan, yang memungkinkan dilaksanakan pemanfaatan pabrik dan peralatan tersebut dalam skala besar dapat membagi-bagi beban biaya-biaya tetap pada berbagai unit terdapat dalam sistem produksi. Sebagai konsekuensinya, unit biaya produksi menjadi lebih rendah sehingga dapat bersaing dengan perusahaan-perusahaan lain.

II-24


ii. Penghematan Lokalisasi (Lokalization Economies) Kekuatan yang terpenting konsentrasi industri diasosiasikan dengan penghematan yang dinikmati oleh semua perusahaan dalam suatu industri yang sejenis pada suatu lokasi tertentu. Hal ini disebabkan karena bertambahnya jumlah keluaran (total output) industri tersebut. Sebagai ilustrasi dapat dikemukakan mengenai pabrik tekstil. Kasus disuatu wilayah yang belum berkembang, dimana terdapat kelayakan untuk mendirikan pabrik-pabrik modern ukuran kecil yang tidak membutuhkan investasi modal yang eksesif dan dapat beroperasi tanpa dilayani oleh tenaga kerja yang memiliki keterampilan yang tinggi dan spesialistis. Berkelompok dan terkonsentrasinya pabrik-pabrik sejenis pada suatu daerah geografis tertentu, misalnya di daerah-daerah perkotaan, akan menciptakan

penghematan

lokalisasi

dan

akan

meningkatkan

pertumbuhan kota-kota tersebut. iii. Penghematan Urbanisasi (Urbanization Economies) Penghematan urbanisasi diasosiasikan dengan pertambahan jumlah total (penduduk, hasil industri, pendapatan, dan kemakmuran) di suatu lokasi untuk semua kegiatan yangdilakukan bersama-sama. Penghematan ini terkait pada kegiatan-kegiatan industri-industri dan sektor-sektor secara agregatif. c.

Teori Tempat Sentral (Central Place Theory) Teori tempat sentral menjelaskan pola geografis dan struktur herarkis

pusat-pusat kota atau wilayah-wilayah nodal, tetapi tidak menjelaskan bagaimana pola geografis tersebut terjadi secara gradual dan bagaimana pola tersebut mengalami perubahan-perubahan pada masa depan, atau dapat dikatakan tidak menjelaskan gejala-gejala (fenomena) pembangunan. Dengan demikian teori tersebut dapat dikatakan bersifat statis. Teori tempat sentral sebagian bersifat positif karena berusaha menjelaskan pola aktual arus pelayanan jasa, dan sebagian lagi bersifat normatif karena berusaha menentukan pola optimal distribusi tempat-tempat sentral.

II-25


d. Teori Kutub Pertumbuhan (Growth Pole Theory) Boudeville mendefenisikan kutub pertumbuhan wilayah sebagai seperangkat industri sedang berkembang yang berlokasi di suatu daerah perkotaan dan mendorong lebih lanjut perkembangan ekonomi melalui wilayah pengaruhnya (localized development pole). Teori Boudeville dapat dianggap

sebagai

pelengkap

terhadap

teori

tempat

sentral

yang

diformulasikan oleh Chirstaller dan kemudian diperluas oleh Losch. Boudeville mengemukakan aspek â&#x20AC;&#x153;kutub fungsionalâ&#x20AC;? dan memberikan pula perhatian pada aspek geografis (Piche, 1982). e.

Teori Konvergen (Convergence Theory) Teori konvergen dapat terjadi jika negara yang bersangkutan telah maju,

maka ketimpangan pembangunan regional akan berkurang (Convergence). Dari pandangan neo-klasik, ketimpangan wilayah dapat dihubungan dengan faktor ketidaksempurnaan pasar dan sifat kelambanan proses pembangunan. Menyamaratakan faktor harga antara wilayah dalam suatu wilayah melalui integrase akan meningkatkan faktor mobilitas sehingga dengan demikian akan ada pencapaian keseimbangan atau pola pertumbuhan wilayah konvergen. f.

Teori Divergen (Divergence Theory) Teori divergen terjadi pada saat modal dan tenaga kerja ahli cenderung

terkonsentrasi

di

daerah yang lebih maju

sehingga ketimpangan

pembangunan regional cenderung melebar. Ketimpangan wilayah yang tinggi menyebabkan pengangguran atau tingkat pendapatan yang cenderung menurun pada sebahagian masyarakat. Untuk mengatasi ini diperlukan campur tangan pemerintah untuk membuat kebijakan yang akan mengurangi ketimpangan wilayah (Jeong, 1995). Ada tiga strategi dasar dimana para pembuat kebijakan bisa membantu variasi basis ekonomi wilayah. Masing-masing strategi ini memiliki tingkat risiko berbeda, antara lain:

II-26


1. Jangkauan industri melibatkan perluasan hubungan ke depan dan ke belakang untuk menambah rangkaian nilai wilayah; 2. Pengaruh industri melibatkankan kolaborasi industri dengan sektor perindustrian lain di mana ada kemungkinan besar sinergi bisnis berdasarkan potensi pengembangan wilayah di wilayah yang belum pernah di sentuh (white space); serta 3. Jangkauan dan pengaruh industri melibatkan kombinasi satu industri atau lebih dalam penambahan nilai dan pengembangan wilayah yang belum pernah disentuh (white space development). Definisi PDRB, PAD, dan Investasi 1. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan nilai tambah bruto seluruh barang dan jasa yang tercipta atau dihasilkan di wilayah domestik suatu Negara yang timbul akibat berbagai aktivitas ekonomi dalam suatu periode tertentu tanpa memperhatikan apakah faktor produksi yang dimiliki residen atau non-residen. Penyusunan PDRB dapat dilakukan melalui 3 (tiga) pendekatan yaitu pendekatan produksi, pengeluaran, dan pendapatan yang disajikan atas dasar harga berlaku dan harga konstan. 2. Pendapatan Asli Daerah (PAD) Pendapatan Asli Daerah (PAD) merupakan semua penerimaan yang diperoleh daerah dari sumber-sumber dalam wilayahnya sendiri yang dipungut berdasarkan peraturan daerah sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku (Halim, 2004). Menurut Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 Pasal 3, PAD bertujuan memberikan kewenangan kepada pemerintah daerah untuk mendanai pelaksanaan otonomi daerah sesuai dengan potensi daerah sebagai perwujudan desentralisasi.

II-27


3. Investasi Teori ekonomi mendefinisikan investasi sebagai pengeluaran pemerintah untuk membeli barang-barang modal dan peralatan-peralatan produksi dengan tujuan untuk mengganti dan terutama menambah barang-barang modal yang akan digunakan untuk memproduksi barang dan jasa di masa yang akan datang. Investasi adalah suatu komponen dari PDB = C + I + G + (X-M). Investasi adalah penanaman modal untuk satu atau lebih aktiva yang dimiliki dan biasanya berjangka waktu lama dengan harapan mendapatkan keuntungan di masa-masa yang akan datang (Sunariyah, 2003). Berdasarkan jenisnya investasi dibagi menjadi dua jenis, yaitu: Pertama investasi pemerintah, adalah investasi yang dilakukan oleh pemerintah pusat maupun pemerintah daerah Struktur Ekonomi Struktur ekonomi dipergunakan untuk menunjukkan komposisi atau susunan sektor-sektor ekonomi dalam suatu perekonomian. Sektor yang dominan atau yang diandalkan mempunyai kedudukan paling atas dalam struktur tersebut dan menjadi ciri khas dari suatu perekonomian. Dimaksudkan dengan sektor ekonomi yang dominan atau yang diandalkan adalah sektor ekonomi yang menjadi sumber mata pencaharian sebagian terbesar penduduk serta menjadi penyerap tenaga kerja yang terbesar. Sektor ekonomi yang dominan atau andal dapat juga berarti sektor yang memberikan sumbangan terbesar terhadap produk nasional dengan laju pertumbuhan yang tinggi, yang menjadi ciri khas dari suatu perekonomian. a.

Location Quotient (LQ) Analisis ini relatif sederhana dan manfaatnya cukup besar untuk

identifikasi awal kemampuan sektor dalam pembangunan wilayah. Teknik analisis ini digunakan untuk menentukan sektor apa saja yang merupakan sektor basis yang dapat mengekspor (ke luar daerah) dalam perekonomian wilayah, yaitu suatu indikator yang menunjukkan kekuatan peranan suatu sektor dalam suatu daerah dibandingkan dengan peranan sektor yang sama di daerah acuan yang lebih luas (referensi).

II-28


Dalam analisis penentuan sektor basis perekonomian wilayah, teknik LQ ditempuh dengan cara membandingkan antara peranan relatif sektor atau subsektor wilayah (PDRB sektoral) terhadap nilai tambah total wilayah (PDRB) dengan peranan relatif sektor atau sub sektor yang sama pada wilayah yang lebih luas, misalnya tingkat nasional dengan nilai tambah nasional (PDB). Dalam perkembangannya, prinsip perbandingan relatif dalam metode LQ di pakai dalam berbagai bidang dengan input data yang berbeda, seperti yang dikembangkan dalam kajian distribusi industri dengan data jumlah dan komposisi industri maupun tenaga kerja dapat dirumuskan teknik analisis indek konsentrasi dan indek spesialisasi. Bahkan, Mutaâ&#x20AC;&#x2122;ali (2010) juga menggunakan prinsip LQ untuk menentukan keunggulan komoditas, basis partai politik dan basis pemanfaatan lahan. b. Dynamic Location Quotient (DLQ) Teknik LQ dapat dibedakan menjadi 2 (dua) yaitu: LQ statis (Static Location Quotient) dan LQ dinamis (Dynamic Location Quotient). Menurut Suyatno (2000), munculnya varian LQ yaitu Dynamic Location Quotient (DLQ) dimaksudkan untuk mengatasi kelemahan metode LQ yang bersifat statis yang hanya memberikan gambaran pada satu waktu tertentu, sekaligus menyempurnakannya, sehingga dapat diketahui perubahan atau reposisi sektoral. Analisis DLQ pada prinsipnya sama dengan LQ, yakni digunakan untuk menganalisis sektor unggulan dari suatu wilayah yang dapat dikembangkan. Perbedaannya hanya mengintroduksikan laju pertumbuhan masing-masing sektor dengan asumsi bahwa setiap nilai tambah sektoral maupun PDRB mempunya rata-rata laju pertumbuhan pertahun sendiri-sendiri selama kurun waktu tertentu. c. Shift Share (SS) Analisis Shift Share ini pertama kali diperkenalkan oleh Perloff, et al. pada tahun 1960. Analisis Shift Share ini merupakan metode yang digunakan untuk menganalisis struktur perekonomian di suatu wilayah. Selain itu dapat juga digunakan untuk melihat pertumbuhan sektor-sektor perekonomian

II-29


suatu wilayah selama dua periode. Keunggulan utama dari analisis Shift Share yaitu menganalisis mengenai perubahan berbagai indikator kegiatan ekonomi, seperti produksi dan kesempatan kerja pada dua titik waktu di suatu wilayah. Kegunaan Analisis SS ini yaitu melihat perkembangan dari sektor perekonomian suatu wilayah terhadap perkembangan ekonomi wilayah yang lebih luas, juga melihat perkembangan sektor-sektor perekonomian jika dibandingkan secara relatif dengan sektor lain. Analisis ini pun dapat melihat perkembangan dalam membandingkan besar aktivitas suatu sektor pada wilayah tertentu dan pertumbuhan antar wilayah (Priyarsono, et al., 2007). Metode analisis ini bertitik tolak dari anggapan dasar bahwa pertumbuhan ekonomi atau nilai tambah suatu daerah (Dij) dipengaruhi oleh tiga komponen utama yang saling berhubungan satu sama lainnya, yakni Regional Share (regional growth component), pertumbuhan sektoral (Proportional Shift) dan pertumbuhan daya saing wilayah (Differential Shift) (Sjafrizal, 2002) : 1.

Regional Share (Nij): adalah merupakan komponen pertumbuhan ekonomi daerah diukur dengan cara menganalisis perubahan output agregat secara sektoral dibandingkan dengan perubahan output dari sektor yang sama di wilayah yang besar yang digunakan sabagai acuan yaitu nasioanl/provinsi.

2.

Proportional Shift (Mij) atau PS: adalah komponen pertumbuhan ekonomi daerah yang disebabkan oleh pergeseran proposional (proportional shift) yang mengukur perubahan relative pertumbuhan atau penurunan

pada

suatu

daerah

dibandingkan

perekonomian

nasional/provinsi. 3.

Differential Shift (Cij) atau DS: adalah komponen pertumbuhan ekonomi daerah karena pergeseran diferensial (differential shift) yang menentukan seberapa jauh daya saing suatu sektor di daerah/kabupaten, dibandingkan sektor yang sama secara nasional/provinsi.

II-30


d. Tipologi Klassen Klassen Typology digunakan untuk mengetahui gambaran tentang pola dan struktur pertumbuhan ekonomi masing-masing daerah. Tipologi Klassen pada dasarnya membagi daerah berdasarkan dua indikator utama, yaitu pertumbuhan ekonomi daerah dan pendapatan perkapita daerah. Melalui analisis ini diperoleh empat karateristik pola dan struktur pertumbuhan ekonomi yang berbeda, yaitu: daerah cepat-maju dan cepat-tumbuh, daerah maju tapi tertekan daerah berkembang cepat dan daerah relatif tertinggal (Kuncoro dan Aswandi, 2002) dan (Radianto, 2003). Berikut tabel kriteria Tipologi Klassen untuk klasifikasi kinerja sektor i di suatu wilayah. Tabel 2. 3 Kriteria Tipologi Klassen untuk Klasifikasi Kinerja Sektor i di wilayah Kontribusi (y)

Pertumbuhan (r) Laju pertumbuhan sektor i Kabupaten lebih besar dari laju pertumbuhan provinsi (rik>ri) Laju pertumbuhan sektor i Kabupaten lebih kecil dari laju pertumbuhan provinsi (rik<ri)

Kontribusi sektor i Kabupaten lebih besar dari kontribusi provinsi (yik>yi)

Kontribusi sektor i Kabupaten lebih kecil dari kontribusi provinsi (yik<yi)

Sektor maju dan tumbuh cepat

Sektor berkembang cepat

Sektor maju tertekan

Sektor relative tertinggal

Keterangan: Rik =

Paju pertumbuhan sektor (i) di Kabupaten (k)

ri

Laju pertumbuhan sektor (i) di tingkat Provinsi

=

yik =

Kontribusi sektor (i) terhadap nilai produksi total PDRB Kab

yi

=

Kontribusi sektor (i) terhadap nilai produksi total PDRB Provinsi

e.

Multiplier Effect (Dampak Penggandaan) Dalam pembangunan wilayah untuk mempercepat perkembangannya

harus diberikan penekanan pada sektor-sektor unggulan yang dapat memberikan dampak lebih luas terhadap kesejahteraan serta memberikan efek pengganda (Multiplier Effect) pada sektor lain. Dengan memberikan penekanan pada sektor-sektor tertentu secara simultan dapat dicapai peningkatan kesejahteraan dan pengembangan wilayah.

II-31


Dalam teori basis ekonomi, laju pertumbuhan ekonomi suatu wilayah ditentukan oleh besarnya peningkatan ekspor dan basis ekonomi dari wilayah tersebut. Permintaan ekspor yang besar akan memberikan dampak pengganda yang besar diantaranya menaikkan produksi dan investasi serta meningkatkan nilai tambah, yang menyebabkan bertambahnya kesempatan dan lapangan kerja, sehingga meningkatkan pendapatan masyarakat dan pajak bagi negara, dan pada akhirnya meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Dalam analisis sebelumnya, penentuan sektor basis dapat ditentukan sengan menggunakan metode tidak langsung yaitu Location Quotient (LQ), yaitu jika LQ > 1 dapat digolongkan sebagai sektor basis. Selanjutnya model ekonomi basis Tiebout mengembangkan rumus penggandaan basis yaitu perbandingan antara pendapatan total dengan pendapatan basis. f.

Kontribusi terhadap PDRB Analisis kontribusi yaitu suatu alat analisis yang digunakan untuk

mengetahui seberapa besar kontribusi yang dapat disumbangkan dari sektorsektor PDRB terhadap pembentukan PDRB di Kota Padang. g.

Rasio Pertumbuhan Analisis Modal Rasio Pertumbuhan (MRP) dapat digunakan untuk

menganalisis sektor dan subsektor ekonomi potensial berdasarkan kriteria pertumbuhan PDRB. MRP adalah kegiatan membandingkan pertumbuhan suatu kegiatan baik dalam skala yang lebih kecil maupun skala yang lebih luas. Dalam analisis MRP, terdapat dua macam rasio pertumbuhan, yaitu: a. Rasio pertumbuhan wilayah studi (RPs) yaitu merupakan perbandingan antara pertumbuhan pendapatan (PDRB) sektor i di wilayah studi dengan pertumbuhan pendapatan (PDRB) sektor i di wilayah referensi. b. Rasio pertumbuhan wilayah referensi (RPr) yaitu perbandingan ratarata pertumbuhan pendapatan (PDRB) sektor i di wilayah studi dengan rata-rata pertumbuhan pendapatan (PDRB) di wilayah referensi.

II-32


h.

Daya Serap Tenaga Kerja Tenaga kerja adalah seluruh penduduk suatu negara yang dapat

memproduksi barang dan jasa, jika ada permintaan terhadap tenaga kerja dan jika mereka mau berpartisipasi dalam aktivitas tersebut. Menurut Simanjuntak (1985) teori permintaan tenaga kerja adalah teori yang menjelaskan seberapa banyak suatu perusahaan akan mempekerjakan tenaga kerja dengan berbagai tingkat upah pada suatu periode tertentu. Permintaan tenaga kerja berlainan dengan permintaan konsumen terhadap barang. Orang akan membeli barang atau jasa karena barang tersebut memberikan

kegunaan

kepada

pembeli.

Namun

bagi

pengusaha,

mempekerjakan seseorang bertujuan untuk membantu memproduksi barang atau jasa untuk dijual kepada konsumen. Oleh karena itu, pertambahan permintaan pengusaha terhadap tenaga kerja tergantung dari pertambahan permintaan masyarakat terhadap barang dan jasa yang diproduksinya. Dengan demikian, permintaan tenaga kerja merupakan permintaan turunan (derived demand). Dalam teori neoklasik, menjelaskan bahwa didalam ekonomi pasar diasumsikan bahwa seorang pengusaha tidak dapat mempengaruhi harga (price taker). Untuk memaksimalkan laba, pengusaha hanya dapat mengatur berapa jumlah karyawan yang dipekerjakan. Fungsi permintaan suatu perusahaan akan tenaga kerja didasarkan pada : 1. Tambahan hasil marjinal Tambahan hasil marjinal ini yaitu dimana jika perusahaan menambah seorang pekerja akan membuat output atau hasil produksi perusahaan menjadi meningkat juga. 2. Permintaan marjinal Permintaan marjinal yaitu jumlah perusahaan dalam menerima uang dengan tambahan hasil marjinal. 3. Biaya marjinal Tambahan jumlah biaya yang keluar dengan menambah jumlah karyawan oleh sebuah perusahaan (upah karyawan)

II-33


i.

Daya Serap Tenaga Kerja Berbicara tentang disparitas antar wilayah, berarti berbicara tentang

distribusi pendapatan. Dan isu tentang distribusi pendapatan menjadi sorotan dalam debat politik sejak abad 19. Jika diasumsikan bahwa setiap individu di suatu wilayah mempunyai fungsi kepuasan yang sama dan konkaf, artinya bahwa equality pendapatan akan memaksimalkan kesejahteraan sosial (Bigsten, 1983). Pertumbuhan ekonomi terutama disebabkan oleh adanya peningkatan pendapatan dan perubahan distribusi pendapatan. Tetapi peningkatan pendapatan tidak akan banyak berpengaruh terhadap pertumbuhan ekonomi suatu wilayah. Sedangkan peningkatan pendapatan dalam arti meningkatkan pemerataan pendapatan akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi secara nyata. Disparitas akan meningkat dan selanjutnya akan menurun sejalan dengan proses pembangunan. Dalam penelitian tersebut dinyatakan bahwa pada pertumbuhan pada awal pembangunan, akan terkonsentrasikan diwilayahwilayah yang sudah modern. Atau dengan kata lain pertumbuhan di wilayah yang sudah modern akan lebih cepat dibandingkan dengan wilayah lain. Pada negera-negara berkembang dimana sektor pertanian masih mendominasi, tingkat disparitas sangat kecil. Ketika kemudian pada awal pembangunan terjadi industrialisasi, menyebabkan tingkat disparitas akan meningkat. Pertumbuhan meningkatkan tingkat disparitas, dan alasannya adalah bahwa perubahan struktur ekonomi menyebabkan peningkatan dalam tingkat disparitas. Dalam penelitiannya juga ditemukan bukti bahwa ekonomi dengan distribusi pendapatan yang tidak merata pembangunannya mampu tumbuh lebih cepat dibandingkan dengan pembangunan dengan pemerataan pendapatan yang relatif baik.

II-34


2.7

Kebutuhan Sarana dan Prasarana Permukiman Sarana dan prasarana adalah seperangkat alat yang digunakan untuk suatu

kegiatan, alat tersebut bisa berupa alat utama atau alat yang membantu proses kegiatan, sehingga tujuan dari kegiatan tersebut dapat tercapai. Sebenarnya sarana dan prasarana bukan hanya meliputi seperangkat alat atau barang saja, tapi bisa juga suatu tempat atau ruangan untuk proses kegiatan. Dalam pengadaannya sarana dan prasarana bisa dengan cara membeli, membuatnya sendiri, maupun menerima bantuan orang lain. Tentunya dalam penggunaan sarana dan prasarana adalah untuk memanfaatkan segala jenis alat atau barang yang sesuai dengan keperluan. Dalam penggunaannya tentu harus mempertimbangkan beberapa hal, seperti tujuan yang ingin dicapai dengan menggunakan sarana dan prasarana tersebut, karakteristik penggunanya, hingga adanya sarana dan prasarana yang menjadi penunjang. Sarana Sarana pada dasarnya berbentuk fasilitas atau alat yang digunakan secara langsung untuk kelangsungan suatu kegiatan. Biasanya, alat atau fasilitas ini mempunyai peran penting, karena tanpanya, kegiatan tersebut tidak akan dapat terselenggara dengan baik. 2.7.1.1 Sarana Pandidikan Berdasarkan Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal (SPM) pada Sarana Pendidikan yaitu : Ada beberapa bentuk sarana pendidikan berdasarkan tingkat yang yang paling rendah pendidikannya hingga tingkat yang tinggi, antara lain: a.

TK (Taman Kanak-Kanak) Taman Kanak-Kanak merupakan tingkatan pendidikan yang paling

rendah dan merupakan pendidikan pra belajar. Luas tanah yang dibutuhkan 1.200 m2 dan luas lantai adalah 252 m2, sedangkan radius pencapaian dari area yang dilayani maksimal 500 m dari unit terjauh.

II-35


b. SD (Sekolah Dasar) Sekolah Dasar merupakan pendidikan dasar awal yang dilalui oleh anakanak usia antara 7-12 tahun yang terdiri dari 6 kelas dan maksimum 24 kelas. Setiap kelas masing-masing untuk 40 murid. Minimum penduduk yang dapat dilayani sarana ini adalah 2000 jiwa. Lokasi sebaiknya tidak menyeberang jalan dan lingkungan masih tetap di tengah-tengah kelompok keluarga. Radius pencapaian dari area yang dilayani menuju lokasi belajar adalah maksimum 500 m. Luas tanah yang dibutuhkan 3.600 m2 dan luas lantai adalah 400-600 m2. Untuk itu diperlukan data sebagai berikut: i.

Jumlah anak usia SD.

ii. Jumlah anak usia SD yang ada dalam lingkungan permukiman. iii. Jumlah unit ruang belajar yang sudah tersedia. c.

SMP (Sekolah Menengah Pertama) Berdasarkan SNI 03-6981-2004 Tata cara perencanaan lingkungan

perumahan sederhana tidak bersusun di daerah perkotaan Untuk itu diperlukan data sebagai berikut: i.

Jumlah lulusan SD dalam lingkungan permukiman.

ii. Jumlah lulusan yang dapat ditampung oleh ruang belajar yang sudah tersedia dalam lingkungan permukiman. d. SMA (Sekolah Menengah Atas) Sekolah Menengah Atas merupakan sekolah lanjutan dari SMP dan merupakan Sekolah yang termasuk tingkat pendidikan tinggi. SMA adalah sekolah yang melayani anak-anak lulusan SMP yang terdiri dari minimal 3 dan maksimal 27 kelas untuk 40 murid tiap kelasnya. Minimum penduduk yang dapat mendukung sarana ini adalah 6000 jiwa. Lokasi tidak di pusat lingkungan dan dapat digabung dengan lapangan olahraga, dan sarana pendidikan lainnya serta dilengkapi dengan lahan parkir. Luas tanah yang digunakan adalah 2.700 m2 dan luas lantai adalah 1.514 m2. Sarana pendidikan mulai dari jenjang terbawah sampai teratas memiliki tipe-tipe sesuai dengan jumlah siswanya. Berikut Tabel 2.4 pembakuan tipe SD/MI, SLTP/MTs, SMU:

II-36


Tabel 2. 4 Pembakuan Tipe SD/MI,SLTP/MTs,SMU Pendidikan

SD/MI

SLTP/MTs

SMU

Tipe Sekolah

Rombongan Belajar

Peserta Didik (siswa)

Tipe A

12

480

Tipe B Tipe C Tipe A Tipe B Tipe C

9 6 27 18 9

360 240 1.08 720 360

Tipe A Tipe B Tipe C

27 18 9

1.08 720 360

Lokasi

Dekat dengan lokasi ruang terbuka lingkungan

Sumber: SNI-03-1733-2004 Tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan

Berdasarkan Tabel 2.4, dapat dilihat bahwa setiap jenis sekolah memiliki jumlah peserta didik yang berbeda. Oleh karena itu, maka luas atau ukuran bangunan pun berbeda sesuai dengan jumlah peserta didik. Berikut Tabel 2.5 kebutuhan luas lantai dan lahan sarana pendidikan menurut tipe sekolah: Tabel 2. 5 Kebutuhan Luas Lantai dan Lahan Sarana Pendidikan Tingkat

SD/MI

Pendidikan

Tipe

Sekolah

Rombongan

Belajar

Tipe A Tipe B Tipe C Tipe A Tipe B Tipe C

12 9 6 27 18 9

480 360 240 1080 720 360

1 633 251 3.077 2.282 1.502

Tipe A

27

1.08

5.233

Tipe B

18

720

3.835

Tipe C

9

360

2.692

3 2 1 9 9 6 1 lantai: 15.000 2 lantai: 9.500 3 lantai: 7.000 1 lantai: 12.500 2 lantai: 8.000 3 lantai: 5.000 10

SLTP/MTs

SMU

Sumber: SNI-03-1733-2004 Tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan

II-37


Ketersediaan fasilitas pendidikan memiliki standar penyediaan ruangan yang memiliki keterkaitan antar jumlah siswa, dan luas lahan dan luas bangunan. Berikut Tabel 2.6 kriteria ketersediaan sarana pendidikan berdasarkan jumlah penduduk yang dilayani: Tabel 2. 6 Kriteria Ketersediaan Sarana Pendidikan Berdasarkan Jumlah Penduduk yang Dilayani Jenis Jumlah Sarana Penduduk yang Dilayani Pendidikan

Kebutuhan Luas lantai Luas (m2) lahan (m2)

TK

1

252

1.2

SD

1.6

400-600

3.6

SLTP SLTA

4.8 4.8

1.514 1.514

2.7 2.7

Keterangan 2 ruang kelas 35-40 murid Radius maks. 500 m 6 ruang kelas 40 murid Radius maks. 1000 m 3 ruang kelas 40 murid 3 ruang kelas 40 murid

Sumber: SNI 03-6981-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan Sederhana Tidak Bersusun di Daerah Perkotaan

Penyediaan fasilitas pendidikan harus memenuhi kebutuhan penduduk usia sekolah baik dari jumlah ruangan maupun radius pencapaian fasilitas pendidikan ke permukiman penduduk. Berikut Tabel 2.7 standar fasilitas pendidikan: Tabel 2. 7 Pedoman Pelayanan Standar Minimal Sarana Bidang Pelayanan

Indikator

Standar Pelayanan Cakupan Tingkat Pelayanan Sarana Jumlah anak Satuan Minimal Persampahan usia sekolah lingkungan tersedia 1 unit yang dengan tk untuk setiap tertampung jumlah 1.000 penduduk penduduk. <30.000 jiwa Sebaran Satuan wilah 9 sd, 3 sltp, 1 fasilitas kota smu Pendidikan sedang/kecil Kelengkapan Satuan Minimal sarana wilayah kota tersedia : 1 unit Pendidikan besar/metro tk u/setiap 1.000 penduduk 1 unit sd u/setiap 6.000 penduduk 1 unit sltp u/srtiap 25.000 penduduk

Kualitas

Bersih, mudah, dicapai, tidak bising, jauh dari sumber penyakit sumber bau sampah dan penecemaran lainnya

II-38


Bidang Pelayanan

Indikator

Standar Pelayanan Cakupan Tingkat Pelayanan 1 unit slta u/setiap 30.000 penduduk. Minimal sama dengan kota sedang/kecil, 1 unit perguruan tinggi untuk setiap 70.000 penduduk

Kualitas

Sumber : SNI 03-6981-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan Sederhana Tidak Bersusun di Daerah Perkotaan

Dari Tabel 2.7 diatas dapat dilihat bahwa setiap pembangunan sarana pendidikan dapat dilihat dari jumlah pernduduk setiap perkawasan baik itu dari tingkat pendidikan yang paling terendah samapi tingkat pendidikan yang paling tertinggi, agar setiap sarana pendidikan kawasan dapat terlayani dengan baik dan dapat sesuai kebutuhan dari setiap kawasan. 2.7.1.2 Sarana Kesehatan Berdasarkan SNI 03-1733-2004 mengenai Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan, jenis-jenis sarana kesehatan adalah sebagai berikut: a.

Bkia/Klinik Bersalin Satu unit BKIA/RS Bersalin disediakan untuk setiap 10.000-30.000 penduduk dalam radius 4000 m2.

b.

Posyandu Satu unit posyandu disediakan untuk 1.250 penduduk dengan radius pencapaian sejauh 500 m2.

c.

BP Setiap satu unit Balai Pengobatan disediakan untuk setiap 3.000 penduduk dengan radius 1000 m2.

d.

Puskesmas dan Balai Pengobatan Puskesmas dan balai pengobatan, yang berfungsi sebagai sarana pelayanan kesehatan tingkat pertama dengan radius pencapaian 3000 m2

II-39


yang memberikan pelayanan kepada 120.000 penduduk dalam penyembuhan penyakit selain melaksanakan program pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit di wilayah kerjanya. e.

Puskesmas dan Balai Pengobatan Lingkungan Puskesmas dan balai pengobatan lingkungan berfungsi sebagai unit pelayanan kesehatan sederhana yang memberikan pelayanan kesehatan terbatas dan membantu pelaksanaan kegiatan puskesmas dalam lingkup wilayah yang lebih kecil yaitu untuk melayani 30.000 penduduk dengan radius pencapaian 1.500 m2.

f.

Tempat Praktek Dokter Tempat praktek dokter, merupakan salah satu sarana yang memberikan pelayanan kesehatan secara individual dan lebih dititikberatkan pada usaha penyembuhan tanpa perawatan, dan disediakan untuk 5.000 penduduk dengan radius pencapaian 1.500 m2.

g.

Apotik Satu unit apotik/rumah obat melayani 30.000 dengan radius pencapaian 1.500 m2. Berikut Tabel 2.8 Pedoman Pelayanan Standar Minimal Sarana Tabel 2. 8 Pedoman Pelayanan Standar Minimal Sarana

Bidang Pelayanan

Sarana Pelayanan Kesehtan

Standar pelayanan Tingkat Cakupan Pelayanan

Indikator

Sebaran fasilitas pelayanan kesehatan jangkauan pelayanan tingkat harapan hidup

Minimal tersedia : 1 unit Balai Pengobatan/3.000 jiwa

Satuan wilayah Kabupaten/Kota

1 Unit BKIA/RS Bersalin/10.00030.000 jiwa 1 unit Puskesmas/ 120.000 jiwa

Kualitas

Lokasi di pusat lingkungan/ kecamatan bersih, mudah dicapai, tenang, jauh dari sumber penyaki, sumber bau/ sampah, dan pencemaran lainnya

1 unit Rumah Sakit/ 240.000 jiwa usia rata-rata penduduk 65-75 thn Sumber : SNI 03-6981-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan Sederhana Tidak Bersusun di Daerah Perkotaan

II-40


Dari Tabel 2.8 diatas pada sarana kesehatan setiap kawasan harus terlayani dengan baik mulai dari pelayanan balai pengobatan dan balai persalin setiap kawasan harus di sedia, walaupun hanya jumlah penduduk sebanyak 3000 jiwa. Lokasi pelayanan kesehatan disetiap kawasan harus mudah dijangkau oleh setiap rumah masyarakat. Sarana Peribadatan Berbagai macam agama dan kepercayaan yang dianut oleh masyarakat penghuni yang bersangkutan menyebabkan banyak terdapatnya bermacam-macam sarana peribadatan yang ada. Maka kepastian tentang jenis dan jumlah fasilitas peribadatan yang akan dibangun baru dapat dipastikan setelah lingkungan perumahan dihuni selama beberapa waktu. Dasar penyediaan ini juga akan mempertimbangkan pendekatan desain keruangan unit-unit atau kelompok lingkungan yang ada. Hal ini dapat terkait dengan bentukan grup bangunan/blok yang nantinya lahir sesuai konteks lingkungannya. Fasilitas Peribadatan sangat tergantung pada kondisi setempat. Untuk mendapatkan hasil perencanaan yang sesuai, harus dilakukan survei setempat tentang: Struktur penduduk menurut umur dan jenis kelamin, serta proyeksi penduduk yang akan datang yang telah ditentukan dan agama yang dianut. Berikut sarana peribadatan berdasarkan SNI 03-1733-2004 mengenai Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan: Jenis sarana peribadatan sangat tergantung pada kondisi setempat dengan memperhatikan struktur penduduk menurut agama yang dianut, dan tata cara atau pola masyarakat setempat dalam menjalankan ibadah agamanya. Adapun pembagian jenis sarana ibadah untuk agama Islam, direncanakan sebagai berikut: a.

Kelompok penduduk 250 jiwa, diperlukan musholla/langgar

b.

Kelompok penduduk 2.500 jiwa, disediakan masjid

c.

Kelompok penduduk 30.000 jiwa, disediakan masjid kelurahan

d.

Kelompok penduduk 120.000 jiwa, disediakan masjid kecamatan. Untuk sarana ibadah agama lain, direncanakan sebagai berikut: i.

Katolik mengikuti paroki

II-41


ii.

Hindu mengikuti adat

iii.

Budha dan kristen protestan mengikuti sistem kekerabatan atau hirarki lembaga.

iv.

Kebutuhan ruang dan lahan

Untuk sarana ibadah agama islam dan Kristen Protestan dan Katolik, kebutuhan ruang dihitung dengan dasar perencanaan 1,2 m2/ jamaah, termasuk ruang ibadah, ruang pelayanan dan sirkulasi pergerakan. Untuk sarana ibadah agama islam, luas lahan minimal direncanakan sebagai berikut: Musholla/langgar dengan luas lahan minimal 45 m2 a. Masjid dengan luas lahan minimal 300 m2 b. Masjid kelurahan dengan luas lahan minimal 1.800 m2 Untuk agama lain, kebutuhan ruang dan lahan disesuaikan dengan kebiasaan penganut agama setempat dalam melakukan ibadah agamanya. Berikut Tabel 2.9 kebutuhan sarana peribadatan: Tabel 2. 9 Kebutuhan Sarana Peribadatan

No

Jenis Sarana

Musholla/ 1 Langgar

Jumlah Penduduk Pendukung (Jiwa)

250

Kebutuhan Persatuan Standard Sarana (m2/Jiwa) Luas Luas Lantai Lantai Min Min (m) (m,)

45

100 bila bangunan tersendiri

0,36

2

Mesjid Warga

2.5

300

600

0,24

3

Mesjid Lingkungan

30

1.8

3.6

0,12

Kriterian Radius Pecapaian

Lokasi

100 m

Ditengah kelompok tetangga. Dapat merupakan bagian dari bangunan sarana lain.

Ditengah kelompok tetangga tidak menyeberang 1.000 m jalan raya. Dapat bergabung dalam lokasi balai warga. -

Dapat dijangkau dengan kendaraan umum

II-42


No

4

Jenis Sarana

Mesjid Kecamatan

Jumlah Penduduk Pendukung (Jiwa)

120

Kebutuhan Persatuan Standard Sarana (m2/Jiwa) Luas Luas Lantai Lantai Min Min (m) (m,)

3.6

5.4

Tergantung Sarana sistem Tergantung Tergantung 5 Ibadah kekerabatan / kebiasaan kebiasaan Agama Lain hirarki setempat setempat lembaga

Kriterian Radius Pecapaian

Lokasi

0,03

-

Berdekatan dengan pusat lingkungan/ kelurahan. Sebagian sarana berlantai 2, kdb 40 %

-

-

-

Sumber: SNI 03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan Sederhana Tidak Bersusun di Daerah Perkotaan

Berdasarkan pada Tabel 2.9 diatas data kebutuhan sarana peribadatan dalam kebutuhan persatuan sarana dengan kriteria secara lengkap untuk sarana peribadatan agama islam. Untuk agama lain, kebutuhan ruang dan lahan disesuaikan dengan kebiasaan penganut agama setempat dalam melakukan ibadah agamanya. 2.7.1.3 Sarana Rekreasi dan Olahraga Yang dimaksud dengan Sarana kebudayaan dan rekreasi adalah sarana yang memang merupakan bangunan yang dipergunakan untuk mewadahi berbagai kegiatan kebudayaan dan rekreasi, seperti gedung pertemuan, gedung serba guna, bioskop, gedung kesenian, dan lain-lain. Berdasarkan dengan tingkat kebutuhannya dalam SNI 03-1733-2004 mengenai Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan, sarana kebudayaan dan rekreasi dapat dinyatakan sebagai berikut:

II-43


Tabel 2. 10 Kebutuhan Sarana Kebudayaan dan Rekreasi

No

Jenis Sarana

Jumlah Penduduk pendukung (jiwa)

Kebutuhan Per Satuan sarana Luas lantai min. (m2)

Standart (m2/jiwa)

Luas lahan min. (m2)

Kriteria

Radiaus Pencapaian

Lokasi

1.

Balai Warga/ Balai Pertemuan

2.500

150

300

0,12

100 m

Di tengah kelompok tetangga. Dapat merupakan bagian dari bangunan sarana Lain

2.

Balai Serba guna / Balai Karang Taruna

30.000

250

500

0.017

100 m

Di pusat Lingkungan

Dapat dijangkau Gedung 3. 120.000 1.500 3.000 0,025 100 m dengan Serbaguna kendaraan Umum Terletak pada jalan utama. Dapat Gedung 4. 120.000 1.000 2.000 0.017 100m merupakan Bioskop bagian dari pusat perbelanjaan Sumber: SNI 03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan Sederhana tidak Bersusun di Daerah Perkotaan

2.7.1.4 Sarana Olahraga dan RTH Ruang terbuka hijau dan lapangan olah raga sangat diperlukan terutama untuk memberikan kesegaran, kenyamanan, dan keindahan bahkan dapat sebagai land mark suatu kawasan. Berdasarkan dengan tingkat kebutuhan sarana olahraga dan ruang terbuka hijau menurut SNI 03-1733-2004 mengenai Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan, untuk kebutuhan sarana ruang terbuka, taman dan lapangan olahraga dapat dilihat pada tabel 2.11 berikut:

II-44


Tabel 2. 11 Sarana Ruang Terbuka, Taman dan Lapangan Olahraga Bidang Pelayanan

Indikator

Penduduk terlayani Sarana Ruang Terbuka Hijau (Taman dan Pema-kaman Umum)

30 % ruang terbuka hijau dalam suatu kawasan 20 % ruang terbuka hijau yang fungsional Penyebaran ruang terbuka hijau

Standar Pelayanana Kuantitas Tingkat Cakupan pelayanan Tersedia : Taman lingkungan u/ setiap 250 jiwa Taman Satuan Kecamatan u/ wilayah setiap 120.000 Kabupaten/ jiwa Kota Taman Kota u/ setiap 480.000 jiwa

Kualitas

Bersih, mudah dicapai, terawat, indah dan nyaman

Pemakaman setiap

Sumber: Kepmen Permukiman dan Prasarana Wilayah No.534/KPTS/M/2001 tentang Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman

Dari tabel 2.11 diatas bahwa setiap perumahan harus ada ruang terbuka hijau dan setiap kawasan harus tersedianya ruang terbuka hijau. Ruang terbuka terdiri dari taman, pemakaman dan parkir. 2.7.2 Prasarana Prasarana merupakan fasilitas umum yang ada di lokasi terjadinya kegiatan tersebut. Sarana berfungsi sebagai bagian utama dari sebuah kegiatan. Karena merupakan bagian utama dari kegiatan tersebut, maka alat ini akan sangat dibutuhkan untuk kelancaran kegiatan tersebut. Misalnya, dalam kegiatan produksi, alat yang dimaksud bisa berupa mesin produksi. Fungsi mesin ini tentunya adalah untuk membuat kegiatan produksi ini berjalan. Sarana juga dapat diartikan sebagai syarat. Artinya, alat dalam sarana adalah syarat mutlak yang harus ada agar sebuah kegiatan bisa berjalan. Prasarana mempunyai fungsi sebagai pendukung kegiatan. Bila diambil contoh dari prasarana, seperti jalan, listrik dan air, tentu kita sudah dapat melihatnya sebagai pendukung utama dari sebuah kegiatan. Misalnya, dalam proses produksi di pabrik, jalan akan berfungsi sebagai pendukung untuk kegiatan distribusi produk yang diproduksi ke berbagai tempat penjualan. Listrik berfungsi sebagai sumber energi utama agar proses produksi berjalan lancar.

II-45


2.7.2.1 Prasarana Jalan Sistem jaringan jalan merupakan aspek penting dalam membentuk sttuktur ruang wilayah. Peranan jaringan jalan sebagai penghubung antar komponen kegiatan antar wilayah kecamatan dan komponen kegiatan antar kabupaten, disamping itu jaringan jalan akan sangat mempengaruhi bentuk struktur tata ruang kabupaten. Jalan mempunyai suatu sistem jaringan jalan yang mengikat dan menghubungkan pusat-pusat pertumbuhan dengan wilayah yang berada dalam pengaruh pelayanannya membentuk suatu hubungan berhirarki. Klasifikasi jalan sesuai dengan peruntukannya terdiri atas jalan umum dan jalan khusus. A. Jalan umum : dikelompokkan menurut sistem, fungsi, status, dan kelas. B. Jalan Khusus : bukan diperuntukkan bagi lalu lintas umum dalam rangka distribusi barang dan jasa yang dibutuhkan. (Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang jalan) Berdasarkan alur pergerakan lalu lintasnya, fungsi jalan dibedakan atas arteri, kolektor, lokal, dan lingkungan. Masing-masing fungsi jalan terdapat pada sistem jaringan jalan primer dan sistem jaringan jalan sekunder. Fungsi jalan pada sistem jaringan primer dibedakan lagi menjadi arteri primer, kolektor primer, lokal primer, dan lingkungan primer sehingga dinyatakan sebagai jalan arteri primer, jalan kolektor primer, jalan lokal primer, jalan lingkungan primer. Berikut merupakan Tabel 2.12 jenis jalan sistem jaringan primer dan kegunaannya: Tabel 2. 12 Jenis Jalan Sistem Jaringan Primer dan Kegunaannya Jenis Jalan

Jalan arteri primer

Jalan kolektor primer

Penjelasan Menghubungkan antar pusat kegiatan nasional atau antara pusat kegiatan nasional dan pusat kegiatan wilayah Di design berdasarkan kecepatan rencana paling rendah 60 km/jam dan dengan lebar badan jalan tidak kurang dari 8 meter Lalu litas jalan arteri primer tidak boleh diganggu oleh lalu lintas ulang alik, lalu lintas lokal dan kegiatan lokal,untuk itu persimpangan pada jalan ini perlu diatur Jumlah jalan masuk kejalan arteri primer dibatasi Dawasja tidak kurang dari 20 meter Menghubungkan antar pusat kegiatan wilayah, antar pusat kegiatan nasional dan pusat kegiatan local, antar pusat kegiatan wilayah dan pusat kegiatan lokal

II-46


Jenis Jalan

Jalan lokal primer

Jalan lingkungan primer

Penjelasan Di design berdasarkan kecepatan rencana paling rendah 40 km/jam dan lebar badan jalan tidak kurang dari 7 meter. Mempunyai kapasitas yang sama atau lebih besar dari volume lalu lintas rata-rata Jalan kolektor primer tidak terputus walaupun memasuki desa DAWASJA tidak kurang dari 15 meter. Mengubungkan antar pusat kegiatan local antara pusat kegiatan nasional dan pusat kegiatan lingkungan, antara pusat kegiatan wilayah dan pusat kegiatan lingkungan, antara pusat kegiatan local dan pusat kegiatan lingkungan, dan antar pusat kegiatan lingkungan Di design berdasarkan kecepatan rencana 40 km/jam dan lebar badan jalan tidak kurang dari 7 meter Mempunyai kapasitas yang sama atau lebiuh besar dari volume lalu lintas rata-rata Jalan kolektor primer tidak terputus walaupun memasuki desa DAWASJA tidak kurang dari 15 meter. Mengubungkan antar pusat kegiatan di wilayah pedesaan dan jalan di dalam wilayah pedesaan Di design berdasarkan kecepatan rencana paling rendah 20 Km/jam dan lebar badan jalan tidak kurang dari 6 meter Jalan lokal primer tidak terputus walaupun memasuki desa Dawasja tidak kurang dari 10 meter.

Sumber : Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan

Berikut tabel 2.13 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal: Tabel 2. 13 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal

No

1

2

Bidang Pelayanan

Jalan Kota

Jalan Lingkungan

Indikator

Panjang jalan/juml ah penduduk Kecepatan rata-rata Luas jalan/luas kota Ratio panjang

Standar Pelayanana Kuantitas Kualitas Tingkat Cakupan Pelayan an Panjang jalan 0,6 Akses ke Kecepat km/1.000 semua an ratapenduduk bagian rata 15 Ratio luas kota s.d 20 jalan 5% dengan km/jam dari luas mudah wilayah. Panjang 40-60

-

-

Keterangan

Untuk daerah yang prasarana tranportasinya sebagian menggunakan angkutan sungai, dapat diperhitungkan secara tersendiri -

II-47


No

3

Bidang Pelayanan

Jalan Selapak

Indikator

jalan dengan luas wilayah Ratio panjang jalan dengan luas wilayah

Standar Pelayanana Kuantitas Kualitas Tingkat Cakupan Pelayan an m/Ha dengan lebar 2-5 m. Panjang 50-l10 m/Ha dengan lebar 0,8-2 m

Sumber: Kepmen Permukiman dan Prasarana Wilayah No.534/KPTS/M/2001

Keterangan

-

tentang

Standar

Pelayanan Minimal untuk Permukiman

Dari tabel 2.13 diatas bahwa jalan setiap wilayah panjang dan lebar berbedabeda, jenis jalan setiap wilayah dapat di bagi 3 yaitu jalan kota, jalan lingkungan dan jalan setapak. Ratio dan panjang jalan dapat dilihat dari pedoman penentuan standar pelayanan minimal. 2.7.2.2 Prasarana Drainase Sistem dan fasilitas penunjang, yang berfungsi untuk penyelenggaraan dan pengembangan drainase di suatu wilayah. Sistem drainase kawasan atau kota dikembangkan untuk pengendalian air genangan (banjir) di permukiman. Untuk meningkatkan kinerja sistem drainase kawasan atau drainase kota perlu ada perubahan konsep desain drainase menjadi sistem drainase berwawasan lingkungan. Sistem drainase harus dibangun dan dilengkapi dengan subsistem tampungan, resapan, manfaat dan alirkan (TRMA) kelebihan limpasan sekecilkecilnya, sehingga air hujan berguna untuk memenuhi konsumsi air minum, konservasi air tanah dan mereduksi puncak banjir. Air hujan (run off) harus dipandang sebagai aset berharga yang ada kawasan perkotaan (Sarbidi, 2012). Berikut Tabel 2.14 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal Drainase:

II-48


Tabel 2. 14 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal Drainase Bidang pelayanan

Indikator

Standar pelayanan Kualitas Tingkat Cakupan pelayanan

Kualitas

Di lokasi genangan dengan Tinggi genangan rala-rata > 30 cm

Drainase dan pengendalian banjir

Luas genangan banjir tertangani di daerah perkotaan dan KuaIitas penanganan

Tidak ada genangan banjir di daerah kota/perkotaan> 10 Ha

Lama genangan > 2jam

Tidak terjadi lagi genangan banjir bila terjadi genangan; tinggi genangan rata rata<30 cm, lama genangan < 2jam.

Frekuensi kejadian banjr > 2 kaIi selahun

Sumber: Kepmen Permukiman dan Prasarana Wilayah No.534/KPTS/M/2001

Keterangan Indikasi penanganan : Genangan < 10 Ha, penanganan drainase mikro Genangan > 10 Ha, penanganan drainase makro Kriteria Disain/Input Perencanaan Saluran sekunder u/ penanganan genangan > 10 Ha, PUH 10-25 tahun Saluran Tersier, u/ penanganan genangan <10 ha, PUH 2.5 th BangunanBangunan Drainase bangunan terjunan, polder, gorong-gorong, sodetan, jalan inspeksi, rumah pompa, sumur resapan, dll. Lihat lebih : SK SNI M 18-1989/ Standar/Metode Perhitungan debit banjir tentang Standar

Pelayanan Minimal untuk Permukiman

2.7.2.3 Prasarana Air Bersih Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari dan akan menjadi air minum setelah dimasak terlebih dahulu. Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2005 Tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum, pengertian air adalah sebagai berikut:

II-49


1.

Air baku adalah air yang dapat berasal dari sumber air permukaan, cekungan air tanah dan/atau air hujan yang memenuhi baku mutu tertentu sebagai air baku untuk air minum.

2.

Air minum adalah air minum rumah tangga yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum.

3.

Air limbah adalah air buangan yang berasal dari rumah tangga termasuk tinja manusia dari lingkungan permukiman.

4.

Penyediaan air minum adalah kegiatan menyediakan air minum untuk memenuhi kebutuhan masyarakat agar mendapatkan kehidupan yang sehat, bersih, dan produktif. Pada daerah yang tingkat pertumbuhan penduduknya tinggi maka

kebutuhan akan air bersih akan semakin bertambah. Kebutuhan akan air pada suatu kota/kawasan didasarkan pada : A. Kebutuhan Air Domestik = Jumlah Penduduk X Kebutuhan Air Perkapita. Sesuai standar kebutuhan air perkapita adalah sebesar 170 lt/org/hr untuk kebutuhan domestik. Berikut merupakan Tabel 2.15 standar kebutuhan non domestik : Tabel 2. 15 Standar Kebutuhan Non Domestik No 1 2 3 4

Kebutuhan Non Domestik Fasilitas umum Kantor Komerial Industri

Standar = 15% x kebutuhan domestik = 15% x kebutuhan domestik = 20% x kebutuhan domestik = 10% x kebutuhan domestik

Sumber : Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2005 Tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum

B. Hidrant = 10% x (Kebutuhan Domestik + Kebutuhan Non Domestik). C. Kehilangan Air = 10% x (Kebutuhan Domestik + Kebutuhan Non Domestik). D. Kebutuhan Rata-rata Harian = Kebutuhan Domestik + Kebutuhan Non Domestik + Hidran + Kehilangan Air. E. Kebutuhan hari maksimum = 1,15 x Kebutuhan Rata-rata Harian. Berikut Tabel 2.16 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal air bersih:

II-50


Tabel 2. 16 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal

Bidang pelayanan

Indikator

Standar pelayanan Kualitas Tingkat Cakupan pelayanan

Sesuai SK MENKES No. 416/MENKES/

Penduduk terlayani Air Bersih

Keterangan

60-220 55 â&#x20AC;&#x201C; 75% lt/org/hari, Tingkat debit penduduk u/permukiman pelayanan/orang terlayani di kawasan PER/IX/1990 Tingkat perkotaan Kualitas Air Minum

Sumber: Kepmen Permukiman dan Prasarana Wilayah No.534/KPTS/M/2001 tentang Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman

2.7.2.4 Prasarana Listrik Kebutuhan listrik didasarkan pada standar pada masing-masing jenis sarana. Kebutuhan listrik akan disesuaikan dengan faktor kebutuhan masing-masing kegiatan yang akan dikembangkan di kawasan perencanaan dikembangkan di kawasan perencanaan. Kebutuhan listrik untuk penerangan jalan 2 % dari total kebutuhan sarana kebutuhan sarana. Kebutuhan listrik untuk cadangan 5 % dari total kebutuhan sarana termasuk penerangan jalan sarana termasuk penerangan jalan. Kebutuhan listrik minimum adalah jumlah total kebutuhan masing-masing jenis sarana termasuk penerangan jalan masing-masing jenis sarana termasuk penerangan jalan dan cadangan. Kebutuhan listrik maksimum adalah sebesar 2 kali Kebutuhan listrik maksimum adalah sebesar 2 kali kebutuhan listrik minimum. Kebutuhan listrik PLN di wilayah perencanaan diperkirakan akan semakin meningkat. Hal ini sejalan dengan perkembangan wilayah perencanaan pada saat ini dan masa yang akan datang. Untuk memprediksi kebutuhan listrik, dipakai standar sebagai berikut : a.

Rumah Tangga

: 90 watt/jiwa.

b.

Industri dan Perdagangan

: 70% kebutuhan rumah tangga.

c.

Fasilitas Sosial dan Ekonomi

: 15% kebutuhan rumah tangga.

d.

Fasilitas Perkantoran

: 10% kebutuhan rumah tangga.

e.

Penerangan Jalan

: 1% kebutuhan rumah tangga.

f.

Cadangan

: 5% kebutuhan rumah tangga

II-51


Berdasarkan standar perhitungan diatas dan asumsi bahwa seluruh rumah/KK yang ada dapat terlayani, maka dapat dihitung prediksi kebutuhan listrik tiap jenis penggunaan lahan pada masing-masing unit pengembangan lingkungan. 2.7.2.5 Prasarana Persampahan Sampah merupakan salah satu bagian dari pencemaran lingkungan yang sangat dimusuhi masyarakat karena sangat mengganggu aktivitas mereka. Berikut Tabel 2.17 pedoman penentuan standar pelayanan minimal prasarana persampahan : Tabel 2. 17 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal Bidang pelayanan

Indikator

Standar pelayanan

Keterangan

Penanganan sampah on-site dilakukan secara saniter individual composting, separasi sampah u/diambil pemulung. Penanganan sampah oleh sistem DKlPDK dilakukan secara terintegrasi (pewadaha

Pembakaran sampah onsite harus dihindari Kriteria Disain/Input Perencanaan

Kualitas Cakupan

Persampahan

Kualitas

Tingkat penanganan generasi sampah terhadap jumlah penduduk kota/

80 % dari jumlah Penduduk kota/Perkota an dilayani oleh Sistem DK/PDK dan sisanya 2096 dapat ditangani secara saniter (onsite system)

Tingkat pelayanan Prioritas penanganan sistem persampahan

PengumulanGerobak 1 m3/Transfer penanganan Akhir) Tempat Kapasitas pewadahan tersedia

Generasi sampah 2,5.3 lt atau 0,5-0,6 kg/org/hari Bin sampah 50 lt/200 m sidewalk jalan protokol atau/ 100 m ditempat keramaian umum Gerobak 1 m3/200 KK

Kontalner 1 m3/ 200 KK Transfer Depo 25-200 m2 u/4004000 KK

II-52


Bidang pelayanan

Indikator

Standar pelayanan

Kualitas

Keterangan

Pengumpulan dan pengangkutan sampah dilakukan secara reguler. Tidak ada penanganan akhir sampah secara open dumping Tidak ada pembuangan sampah secara liar

Truk Sampah 6 m3/700 KK 8m3/1000 kk

Kualitas Cakupan

Tingkat pelayanan

Tingkat composting dan daur ulang sampah minimal 10% Penanganan akhir sampah setidaknya dengan controlled lanfil Konsep 3R sudah diterapkan di industri

100% jiwa/kawasan permukiman degan kepadatan> 100 jiwa/ha rata-rata 80% u/kawasan permukiman perkotaan

Arm Roll Truck+kontai ner 8m3/1000 KK Compactor truck 8 m3/1200 KK Steet Sweeper

Ritasi Pengangkuta n 2-6 rit/hari

1TPA 100.000 penduduk, peraIatan berat: buldozer, Wheel Loader, Excavetor CompOsting : Individual, Vermi komopos, UDPK , Daur Ulang diarahkan. u/ perkuatan jarigan konsumen, pemulung, lapak dan industri daur ulang.

II-53


Bidang pelayanan

Indikator

Standar pelayanan

Kualitas

Keterangan

Kualitas Cakupan

Tingkat pelayanan 100% u/penanga-nan limbah induslri

Opsi penanganan medicasl waste incinerator. Pengangkuta dan 100% u/ penapenanganan nganan limbah Akhir Limbah B3/medical B3 dilakukan waste secara terpisah. Lihat lebih lanjut : SKSNI-T-121991-03 Ttg tastacara Pengelolaan Sampah Permukiman, SK-SNI 192454-1991 dan SK SNI T 13-1990 tentang Tatacara Pengelolaan Sampah Perkotaan Sumber: Kepmen Permukiman dan Prasarana Wilayah No.534/KPTS/M/2001 tentang Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman

2.7.2.6 Prasarana Sanitasi dan Air Limbah Sistem pembuangan sanitasi dan limbah terbagi menjadi 2 (dua), yaitu sistem pembuangan air limbah domestik dan sistem pembuangan air limbah non domestik. A. Sistem Pembuangan Air Limbah Domestik Pada umumnya sistem pembuangan air limbah domestic terbagi menjadi dua, yaitu sistem sanitasi tidak setempat (off site sanitation) dan sistem sanitasi setempat (on site sanitation) dalam sistem pembuangan air limbah. B. Sistem Pembuangan Air Limbah Non Domestik Limbah non domestic salah satunya berasal dari kegiatan industri. Limbah industri yang berbahaya akan menghasilkan limbah B3 yang perlu

II-54


pengelolaan khusus dalam system pembuangannya. Karakteristik Limbah B3 antara lain mudah terbakar, korositas, reaktifitas dan toksisitas. Sistem pengelolaan limbah B3 dilaksanakan dengan menggunakan suatu pendekatan yang bertujuan untuk keselamatan terhadap semua tahap dan operasi yang melibatkan keseluruhan tahapan Berikut Tabel 2.18 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal Sanitasi dan Limbah : Tabel 2. 18 Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal Bidang pelayanan

Indikator

Air Limbah

Prosentase penduduk terlayani

Standar pelayanan Kualitas Tingkat Cakupan Pelayanan Mobil tinja 4 m3 digunakan 50-70% untuk penduduk pelayanan ; terlayani 80Maks 120.000 90% pendud-uk jiwa, IPLT terlayani untuk Sistem kolom daerah degan dengan debit kepadatan >300 50 m3/hari u/ jiwa/Ha, pelayanan dengan asumsi 100.000 jiwa Pengosongan lumpur tinja 5 Produksi lumpur tinja 40 thn sekali lt/org/ thn Mobil tinja melayani 2 tangki septik Produksi air limbah 85-175 tank setiap hari lt/org/thn

Kualitas

Keterangan

SK SNI T-07BOD < 30 1989-F mg/lt

SS < 30 mg/lt

Kep DJCK No. 07/KPTS/ 1999

Sumber: Kepmen Permukiman dan Prasarana Wilayah No.534/KPTS/M/2001 tentang Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman

2.7.2.7 Prasarana Telekomunikasi Telekomunikasi adalah teknik pengiriman atau penyampaian infomasi, dari suatu tempat ke tempat lain. Dalam kaitannya dengan â&#x20AC;&#x153;telekomunikasiâ&#x20AC;? bentuk komunikasi jarak jauh dapat dibedakan atas tiga macam, yaitu: (Hidayatullah, 2008) 1.

Komunikasi Satu Arah (simplex). Dalam komunikasi satu arah (simplex) pengirim dan penerima informasi tidak dapat menjalin komunikasi yang berkesinambungan melalui media yang sama. Contoh : Pager, televisi, dan radio.

II-55


2.

Komunikasi Dua Arah (duplex). Dalam komunikasi dua arah (duplex) pengirim dan penerima informasi dapat menjalin komunikasi yang berkesinambungan melalui media yang sama. Contoh : Telepon dan Voice over Internet Protocol (VoIP).

3.

Komunikasi Semi Dua Arah (half duplex). Dalam komunikasi semi dua arah (half duplex) pengirim dan penerima informsi berkomunikasi secara bergantian namun tetap berkesinambungan. Contoh :Handy Talkie, FAX, dan Chat Room

Perangkat telekomunikasi bertugas menghubungkan pemakainya dengan pemakai lain. Kedua pemakai ini bisa berdekatan tetapi bisa berjauhuan, Kalau menilik arti harfiah dari telekomunikasi (tele = jauh, komunikasi = hubungan dengan pertukaran informasi) memang teknik telekomunikasi dikembangkan manusia untuk menebus perbedaan jarak yang jauhnya bisa tak terbatas menjadi perbedaan waktu yang sekecil mungkin. Perbedaan jarak yang jauh dapat ditempuh dengan waktu yang sekecil mungkin dengan cara merubah semua bentuk informasi yang ingin disampaikan oleh manusia kepada yang lainnya menjadi bentuk gelombang elektromagnetik. Gelombang elektromagnetik dapat bergerak dengan kecepatan yang sangat tinggi, yakni diruang hampa adalah 100.000 Km/detik. Jaringan telekomunikasi adalah segenap perangkat telekomunikasi yang dapat menghubungkan pemakaiannya (umumnya manusia) dengan pemakai lain, sehingga kedua pemakai tersebut dapat saling bertukar informasi (dengan cara bicara, menulis, menggambar atau mengetik) pada saat itu juga. (Iradath, 2010) A. Kriteria Penentuan Lokasi Menara Telekomunikasi Berdasarkan Surat Ederan Direktur Jenderal Penataan Ruang Kemetrian Pekerjaan Umum Nomor : 06/SE/Dr/2011 tentang Petunjuk Teknis Kriteria Lokasi Menara Telekomunikasi, Dasar pertimbangan dalam penentuan lokasi menara meliputi prinsip keselarasan fungsi ruang akibat keberadaan menara dan prinsip optimalisasi fungsi menara dalam mendukung kualitas layanan jaringan telekomunikasi untuk mewujudkan tertib tata ruang. Selain mengatur kriteria penentuan lokasi menara, petunjuk teknis ini

II-56


mengatur pula kriteria pendirian menara dengan tujuan memberikan acuan dalam pendirian menara yang sesuai dengan prinsip-prinsip di atas. B. Kesesuaian dengan Fungsi Kawasan Dengan memperhatikan kesesuaian terhadap fungsi kawasan dapat ditentukan kawasan yang tidak diperbolehkan dan kawasan yang diperbolehkan terdapat menara, yang selanjutnya dapat ditetapkan sebagai: 1.

Zona bebas menara; dan

2.

Zona menara. Dalam menentukan zona bebas menara dan zona menara pada suatu

kawasan harus memperhatikan: 1.

Keberlangsungan fungsi utama kawasan;

2.

Kebutuhan pembangunan menara pada suatu kawasan;

3.

Daya dukung lahan dan ketentuan lingkungan hidup lainnya; dan

4.

Peraturan perundang-undangan terkait.

Kriteria lokasi menara pada kawasan lindung diatur sebagai berikut: 1.

Pada kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya yang mencakup kawasan hutan lindung, kawasan bergambut, dan kawasan resapan air, keberadaan menara diperbolehkan;

2. a)

Pada kawasan perlindungan setempat, yang mencakup: Sempadan pantai, sempadan sungai, kawasan sekitar danau/situ atau waduk, dan kawasan sekitar mata air, keberadaan menara dilarang;

b)

RTH kota, keberadaan menara diperbolehkan, kecuali pada RTH berupa taman skala RT, RW, kelurahan dan kecamatan.

3.

Pada kawasan suaka alam, kawasan pelestarian alam, dan cagar budaya yang mencakup suaka margasatwa, cagar alam, kawasan pantai berhutan bakau, taman nasional, taman hutan raya, taman wisata alam, serta kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan:

a)

Keberadaan menara dilarang; atau

b) Diperbolehkan jika untuk mendukung kelangsungan fungsi kawasan dengan mengacu pada peraturan perundang-undangan sektor terkait.

II-57


4.

Pada kawasan lindung lainnya yang mencakup taman buru, cagar biosfer, kawasan perlindungan plasma nutfah, serta kawasan pengungsian satwa:

a)

Keberadaan menara dilarang; atau

b) Diperbolehkan jika untuk mendukung kelangsungan fungsi kawasan dengan mengacu pada peraturan perundang-undangan sektor terkait. Kriteria lokasi menara pada kawasan budi daya diatur sebagai berikut: 1.

Pada kawasan peruntukan hutan produksi yang mencakup kawasan hutan produksi terbatas, kawasan hutan produksi tetap, dan kawasan hutan yang dapat dikonversi, keberadaan menara diperbolehkan;

2.

Pada kawasan peruntukan pertanian yang mencakup kawasan pertanian lahan basah, kawasan pertanian lahan kering, kawasan pertanian pangan berkelanjutan, kawasan tanaman tahunan/perkebunan, dan kawasan peternakan, keberadaan menara diperbolehkan;

3.

Pada kawasan peruntukan perikanan yang mencakup budi daya perikanan darat, keberadaan menara diperbolehkan;

4.

Pada

kawasan

peruntukan

pertambangan,

keberadaan

menara

diperbolehkan; 5.

Pada kawasan peruntukan industri, keberadaan menara diperbolehkan;

6.

Pada kawasan peruntukan pariwisata yang mencakup kawasan wisata alam dan kawasan wisata buatan, keberadaan menara diperbolehkan;

7.

Pada kawasan peruntukan permukiman, ditetapkan sebagai berikut:

a.

Pada kawasan permukiman di perkotaan, keberadaan

menara

diperbolehkan; dan b.

Pada kawasan permukiman di perdesaan, keberadaan

menara

diperbolehkan. 8.

Pada kawasan peruntukan lainnya yang mencakup:

a)

Kawasan pertahanan dan keamanan:

1) Keberadaan menara diperbolehkan; dan a)

Kawasan bandar udara:

1) Keberadaan menara diperbolehkan; dan 2) Disesuaikan dengan ketentuan terkait kawasan bandar udara.

II-58


b) Kawasan pelabuhan: 1) Pembangunan menara diperbolehkan; dan 2) Disesuaikan dengan ketentuan terkait kawasan pelabuhan. c)

Kawasan jalan bebas hambatan/jalan layang/jalur kendaraan khusus keberadaan menara diperbolehkan di luar ruwasja; Ilustrasi sketsa penampang jalan bebas hambatan/jalur kendaraan khusus

Kawasan jalur kereta api, keberadaan menara diperbolehkan; d) Kawasan istana kepresidenan dan kawasan kerahasiaan sangat tinggi:

2.8

1)

Keberadaan menara diperbolehkan;

2)

Disesuaikan dengan ketentuan kawasan; dan

Pembiayaan Pembangunan Sumber Pembiayaan Sumber pembiayaan pembangunan terdiri dari dua jenis, yakni sumber

pembiayaan konvensional dan non-konvensional. Secara teoritis, modal bagi pembiayaan pembangunan perkotaan dapat diperoleh dari 3 sumber dasar: 1.

Pemerintah/publik

2.

Swasta/private

3.

Gabungan antara pemerintah dengan swasta

Pembiayaan Konvensional Pembiayaan Konvensional merupakan kegiatan penyaluran dana kepada Masyarakat yang dilakukan oleh Bank Kovensional, dalam Perbankan Konvensional, pembiayaan lebih dikenal dengan istilah Kredit atau Pinjaman. 1. Struktur Anggaran Dana Pusat Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan negara Indonesia yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat. APBN berisi daftar sistematis dan terperinci yang memuat rencana penerimaan dan pengeluaran negara selama satu tahun anggaran (1 Januari-31 Desember). APBN, perubahan APBN, dan pertanggungjawaban APBN setiap tahun ditetapkan dengan Undang-Undang. APBN merupakan wujud pengelolaan keuangan negara yang ditetapkan tiap

II-59


tahun dengan undang-undang. Struktur APBN yang sekarang dilaksanakan oleh pemerintah Indonesia secara garis besar adalah sebagai berikut: a. Pendapatan Negara dan Hibah b. Belanja Negara c. Keseimbangan Primer d. Surplus/Defisit Anggaran e. Pembiayaan Struktur Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara saat ini adalah: 1. Belanja Negara. Belanja terdiri atas dua jenis: a. Belanja Pemerintah Pusat, adalah belanja yang digunakan untuk membiayai kegiatan pembangunan Pemerintah Pusat, baik yang dilaksanakan di pusat maupun di daerah (dekonsentrasi dan tugas pembantuan). Belanja Pemerintah Pusat dapat dikelompokkan menjadi: Belanja Pegawai, Belanja Barang, Belanja Modal, Pembiayaan Bunga Utang, Subsidi BBM dan Subsidi Non-BBM, Belanja Hibah, Belanja Sosial (termasuk Penanggulangan Bencana), dan Belanja Lainnya. b. Belanja Daerah, adalah belanja yang dibagi-bagi ke Pemerintah Daerah, untuk kemudian masuk dalam pendapatan APBD daerah yang bersangkutan. Belanja Daerah meliputi: 1. Dana Bagi Hasil Dana Bagi Hasil (DBH) merupakan dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada daerah berdasarkan angka persentase tertentu untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. 2. Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Umum (DAU) adalah sejumlah dana yang harus dialokasikan

Pemerintah

Pusat

kepada

setiap

Daerah

Otonom(Provinsi/Kabupaten/Kota) di Indonesia setiap tahunnya sebagai dana pembangunan. DAU merupakan salah satu komponen belanja pada APBN, dan menjadi salah satu komponen pendapatan pada APBD.

II-60


3. Dana Alokasi Khusus Dana Alokasi Khusus (DAK) adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada daerah tertentu dengan tujuan untuk membantu mendanai kegiatan khusus yang merupakan urusan daerah dan sesuai dengan prioritas nasional 4. Dana Otonomi Khusus Dana otonomi khusus adalah dana yang dialokasikan untuk membiayai pelaksanaan otonomi khusus suatu daerah. 2. Pembiayaan. Pembiayaan meliputi: a. Pembiayaan

Dalam

Negeri,

meliputi

Pembiayaan

Perbankan,

Privatisasi, Surat Utang Negara, serta penyertaan modal negara. b. Pembiayaan Luar Negeri, meliputi: 1. Penarikan Pinjaman Luar Negeri, terdiri atas Pinjaman Program dan Pinjaman Proyek. 2. Pembayaran Cicilan Pokok Utang Luar Negeri, terdiri atas Jatuh Tempo dan Moratorium. 2.

Struktur Anggaran Dana Daerah Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), adalah rencana

keuangan tahunan pemerintah daerah di Indonesia yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah. APBD ditetapkan dengan Peraturan Daerah. Tahun anggaran APBD meliputi masa satu tahun, mulai dari tanggal 1 Januari sampai dengan tanggal 31 Desember.Ada punAPBD terdiri atas: 1.

Anggaran pendapatan, terdiri atas : a. Pendapatan Asli Daerah (PAD), yang meliputi pajak daerah, retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah, dan penerimaan lain-lain. b. Bagian dana perimbangan, yang meliputi Dana Bagi Hasil, Dana Alokasi Umum (DAU) dan Dana Alokasi Khusus c. Lain-lain pendapatan yang sah seperti dana hibah atau dana darurat.

2.

Anggaran belanja, yang digunakan untuk keperluan penyelenggaraan tugas pemerintahan di daerah.

II-61


3.

Pembiayaan, yaitu setiap penerimaan yang perlu dibayar kembali dan/atau pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun tahun-tahun anggaran berikutnya.

Pembiayaan Non-Konvensional Sumber

pembiayaan

non-konvesional

merupakan

sumber-sumber

pembiayaan yang diperoleh dari kolaborasi antara pemerintah, swasta, dan masyarakat. Strategi Pembiayaan Non-Konvensional :

2.9

a.

Kemitraan pemerintah â&#x20AC;&#x201C; swasta

b.

Kewajiban Paksa

c.

Peningkatan invenstasi swasta murni

d.

Peningkatan pembiayaan dari masyarakat.

Tinjauan Kebijakan Arahan kebijakan penataan ruang kota padang adalah sebagai berikut :

2. 9.1 Rencana Tata Ruang Nasional Sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) Tahun 2008-2028, Kota Padang ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN). Ditetapkannya Kota Padang sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN) karena Kota Padang berpotensi sebagai simpul utama kegiatan ekspor-impor pintu gerbang menuju kawasan internasional, sebagai kegiatan industri dan jasa skala nasional atau yang melayani beberapa provinsi. 2. 9.2 Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Padang Tahun 2020-2030 Berdasarkan permasalahan, potensi dan kebijakan pembangunan Kota Padang Jangka Panjang maka tujuan penataan ruang Kota Padang sampai dengan tahun 2030 ditetapkan sebagai berikut : â&#x20AC;&#x153;Terwujudnya Kota Padang sebagai kota metropolitan berbasis mitigasi bencana dengan didukung oleh pengembangan sektor perdagangan, jasa, industri dan pariwisataâ&#x20AC;?. Adapun kebijakan penataan ruang berdasarakan Rencana Tata Ruang Kota Padang: 1.

Rencana Pola Ruang

II-62


Rencana pola ruang di Kota Padang meliputi kawasan lindung dan kawasan budidaya yang terdiri : 1. a.

Pengembangan Kawasan Lindung Sempadan sungai di tetapkan di sepanjang sungai-sungai utama yang memiliki DAS yaitu Sungai Batang Arau.

b.

Penetapan sempadan pantai

c.

Pengembangan RTH Taman Kota untuk meningkatkan keindahan dah keasrian kota

d.

RTH Sempadan sungai di kembangkan di sepanjang Pantai Padang

e.

Kawasan lindung cagar budaya di Kawasan Pondok dan Kawasan Muaro

f.

Kawasan rawan gelombang pasang dan tsunami dengan resiko sangat tinggi ditetapkan pada kawasan sepanjang pantai

g.

Kawasan rawan banjir merupakan kawasan rawa, dan kawasan yang rawan terjadi genangan air akibat kondisi morfologi tanah pada waktu hujan atau akibat luapan air sungai.

2.

Pengembangan Kawasan Budidaya

a.

Pengembangan kawasan perumahan dengan kepadatan tinggi

b.

Pengembangan kawasan perdagangan dan jasa dengan skala regional yang sudah tumbuh kembang di pusat kota

c.

Perkantoran pemerintah kecamatan dan kelurahan dikembangkan tersebar pada pusatpusat kecamatan dan kelurahan

d.

Pengembangan kawasan industri di Kecamatan Lubuk Begalung diintegrasikan dengan rencana pengembangan Pelabuhan Teluk Bayur.

e.

Pengembangan kawasan wisata alam yaitu kawasan Gunung Padang dan Aie Manih

3.

Rencana Jaringan Prasarana Rencana jaringan prasarana Kota Padang berdasarkan arahan RTRW

adalah meliputi jaringan pergerakan dan utilitas: 1.

Sektor Jaringan Energi/Kelistrikan

a. Peningkatan daya melalui pengembangan jaringan listrik tegangan menengah

II-63


b. Penyediaan energi listrik dalam kondisi darurat akibat bencana alam direncanakan sebagai berikut : 1. Energi listrik akan disuplai dari PLTA Singkarak 2. Pengembangan energi listrik dengan mempergunakan tenaga panas matahari untuk mendukung operasionalisasi fasilitas telekomunikasi 3. Penyediaan generator pembangkit listrik bergerak yang

dapat

dioperasionalkan untuk melayani fasilitas-fasilitas penting. 4. Penyediaan energi untuk kawasan tertentu direncanakan melalui Pembangkit Listrik Mikrohidro pada hulu-hulu sungai besar 2.

Sektor Jaringan Telekomunikasi

a.

Pengembangan telekomunikasi teresterial direncanakan dengan :

1.

Pengembangan jangkauan pelayanan dan kualitas pelayanan jaringan telepon kabel sesuai dengan kebutuhan serta arah pengembangan kota

2.

Pengembangan sistem jaringan kabel telekomunikasi bawah tanah dengan sistem ducting dan terpadu dengan sistem jaringan bawah tanah lainnya.

b.

Pengembangan telekomunikasi satelit diarahkan melalui :

3.

Sektor Sistem Drainase dan Pengendalian Banjir

4.

Sektor Jaringan Air Limbah

a.

Pengelolaan air limbah sistem pengolahan terpusat (off site).

2. 9.3 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kota Padang Tahun 20052025 Berdasarkan kondisi diatas, tantangan dan prediksi yang akan dihadapi dalam

20

tahun

mendatang

serta

dengan

mempertimbangkan

modal

dasar berupa Sumber Daya Manusia, Sumber Daya Sosial, Budaya dan Ekonomi yang dimiliki, maka Visi Pembangunan Kota Padang tahun 20042020 tidak dilakukan revisi. Artinya Visi pembangunan Kota Padang yang tertuang dalam RPJP tahun 2004-2020 akan tetap digunakan sebagai visi pembangunan kota Padang tahun 2005-2025, yaitu:

II-64


â&#x20AC;&#x153;Terwujudnya masyarakat madani yang berbasis industri, perdagangan dan jasa yang unggul dan berdaya saing tinggi dalam kehiduoan pekotaan yang tertib dan teratur.â&#x20AC;? Visi pembangunan Kota Padang tahun 2005-2025 ini merupakan komitmen nasional

politis dan

masyarakat

tujuan

yang

mengarah

pembangunan

pada

Provinsi

pencapaian

Sumatera

tujuan

Barat

yang

menetapkan Kota Padang sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN) dan salah satu kawasan andalan/ kegiatan utama berupa Jasa dan Sumber Daya Manusia. Berikut merupaka kebijakan yang diterapkan pemerintah Kota padang berdasarkan RPJMD Kota Padang Tahun 2005-2025 : 1.

Mewujudkan pemahaman terhadap adat dan agama dan pengamalan nilai-nilainya dalam kehidupan bermasyarakat.

2.

Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia. Sasaran Pokok: Terwujudnya kualitas pendidikan keluarga dan

masyarakat. 3.

Meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang berdaya saing tinggi. Sasaran

Pokok:

Terwujudnya

investasi

daerah

yang

berbasis

perdagangan dan pariwisata 4.

Meningkatkan penataan ruang, prasarana dan sarana secara terpadu kearah keseimbangan pembangunan kawaan yang berkelanjutan. Sasaran Pokok:

5.

Terwujudnya kesesuaian penataan ruang dengan pemanfaatannya

6.

Tersedianya sarana dan prasarana perkotaan yang ramah lingkungan

7.

Membangun Kehidupan Kota Metropolitan yang Tertib dan Teratur Sasaran Pokok: Terciptanya kehidupan kota metropolitan yang aman,

nyaman dan tertib 8.

Menciptakan masyarakat sadar, peduli dan tangguh bencana Sasaran Pokok: Tercapainya penurunan risiko bencana

II-65


BAB III METOLOGI PENELITIAN 3.1

Pendekatan dan Metologi Penelitian Berdasarkan tujuannya, penyusunan laporan studio wilayah ini adalah untuk

menyusun arahan kebijakan pengembangan perdagangan dan jasa berbasis mitigasi bencana berdasarakan potensi dan masalah Kota Padang. Keluaran dari penyusunan laporan studio wilayah ini adalah laporan studio perencanaan wilayah Kota Padang. Pendekatan dalam penelitian ini adalah pendekatan kuantitatif. Studi ini digolongkan dalam pendekatan kuantitatif karena bersifat deduktif. Dalam upaya mencapai tujuan dari studi ini maka dirumuskan berbagai teori dan teknik analisis yang akan digunakan untuk mencari fungsi dan peran Kota Padang. Metode dalam penelitian ini adalah metode campuran. Metode campuran adalah suatu metode penelitian yang mengkombinasikan atau menggabungkan antara metode kualitatif dan metode kuantitatif. Metode kuantitatif dalam penelitian ini dilakukan untuk melihat besarnya pengaruh dan hubungan antara karakteristik fisik dan lingkungan, sosial kependudukan, ekonomi, sarana prasarana, kelembagaan dan pembiayaan untuk perencanaan Kota Padang Provinsi Sumatera Barat. 3.2

Kerangka Kajian Secara umum Kota padang merupakan sebagai kawasan perkotaan inti dan

Kota Padang ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN). Kota padang adalah terbesar di pantai barat pulau sumatra sekaligus ibu kota dari provinsi sumatra barat. Potensi pengembangan wilayah pada kota padang berada di Kawasan Pusat Kota Lama yang mencakup wilayah Kecamatan Padang Barat, Kecamatan Padang Utara, Kecamatan Padang Timur dan Kecamatan Padang Selatan. Fungsi Pusat Pelayanan adalah sebagai pusat kegiatan perdagangan dan bisnis, kegiatan jasa dan kegiatan pemerintahan provinsi, kegiatan sosial budaya, kegiatan pariwisata, rekreasi dan hiburan.

III-1


Kota Padang telah menjadi pelabuhan utama dalam perdagangan emas, teh, kopi, dan rempah-rempah sejak masa kolonial Hindia-Belanda. Memasuki abad ke20, ekspor batu bara dan semen mulai dilakukan melalui Pelabuhan Teluk Bayur. Saat ini kota Padang menjadi pusat perekonomian juga menjadi pusat pendidikan dan kesehatan, ini terlihat dari sarana perekonomian, jumlah perguruan tinggi dan fasilitas kesehatan yang ada di kota ini lebih banyak dibandingkan kota-kota lain di Sumatera Barat dan juga posisi Padang sebagai ibukota Propinsi Sumatera Barat Sektor perdagangan dan jasa di dukung dengan letak Kota Padang yang sangat strategis yaitu sebagai pintu gerbang barat Indonesia ke Samudra Hindia membuat terbukanya akses menuju perdagangan internasional dan persaingan secara global. Selain itu, Sektor perdagangan dan jasa di dukung dengan adanya aktivitas Pelabuhan dan Bandara berskala internasional seperti pelabuhan Teluk Bayur yang belokasi di Kecamatan Padang Selatan dan Bandara Internasional Minangkabau yang berlokasi di Kabupaten Padang Pariaman. Meskipun bandara terletak di Kabupaten Padang Pariaman namun arus aktivitas dominan menuju dan dari Padang, baik dalam hal distribusi perdagangan, penumpang, hingga wisatawan. Dengan adanya pelabuhan dan bandara berskala internasional ini akan meningkatkan ekspor dan impor yang membuat perkembangan sektor industri dan perdagangan dan jasa akan semakin meningkat. Aksesibilitas yang tinggi menjadi faktor pendukung dalam pengembangan sektor perdagangan dan jasa. Setiap potensi yang dimiliki oleh Kota Padang akan mempengaruhi pertumbuhan perekonomian di Kota Padang. Hal tersebut dapat mengakibatkan daya tarik tersendiri bagi masyarakat. Akan tetapi terdapat beberapa isu seperti semakin meningkat investor asing yang masuk di Kota Padang, semakin meningkatnya pedagang kaki lima, perubahan struktur penataan ruang, perubahan penggunaan lahan, kurang tersedianya ruang terbuka hijau, lahan permukiman yang semakin sempit dan kebutuhan permukiman semakin besar sehingga terjadi pembangunan perumahan tinggi dikawasan rawan bencana seperti daerah pantai padang, kemacetan lalu lintas terutama di pusat perdagangan dan jasa seperti pasar raya dan plaza andalas.

III-2


Isu strategis lainnya adalah Kota Padang rawan terhadap bencana alam seperti adanya gempa bumi, tanah longsor, banjir, dan gelombang tinggi yang telah dialami dan menimbulkan korban dan kerusakan, hal ini dikarenakan wilayah Provinsi Sumatera Barat juga terletak pada jalur Patahan Sumatera dan lempeng benua yang rawan terjadinya gempa bumi dan berpotensi terjadinya tsunami. Oleh sebab itu, diperlukan pengembangan kawasan perumahan aman terhadap gempa dan pengarahan pembangunan di wilayah yang aman terhadap bencana. Tujuan dari penyusunan laporan studio ini adalah untuk menyusun arahan kebijakan pengembangan perdagangan dan jasa berbasis mitigasi bencana berdasarakan potensi dan masalah Kota Padang. Keluaran dari penyusunan laporan studio wilayah ini adalah laporan studio perencanaan wilayah Kota Padang. Berikut Gambar 3.1 adalah alur pikir dari kajian ini :

III-3


Input

Proses

Output

Delinasi Wilayah

Konsep Pengembangan ga dan Jasa

Analisis Penentuan Lokasi Perdagangan dan Jasa

Konsep Pengembangan ga dan Jasa yang Tanggap Bencana

Kebijakan 1. 2. 3. 4.

RTRW Nasional RTRW Provinsi RTRW Kota Padang RPJMD Kota Padang

Aspek fisik lingkungan Analisis Kebencanaan Aspek Perdagangan dan Jasa

Analisis Pengembangan Kota Padang

Aspek Ekonomi

Aspek Sarana dan Prasarana Aspek Kelembagaan dan Pembiayaan

Konsep Pengembangan Sarana dan Prasarana Penunjang Pedagangan dan Jasa

Konsep Pengembangan Ekonomi Kota Padang

Analisis Pengembangan Ekonomi Analisis Kebutuhan Infrastruktur

Konsep Pengembangan SDM dan kelembagaan Pengelolaan Perdagangan dan Jasa

Gambar 3.1 Kerangka Analisis Laporan Studio Sumber: Tim Studio, 2019

III-4


3.3

Metode Pengumpulan Data Penelitian ini akan menggunakan berbagai sumber data yang dibagi menjadi

2 jenis yaitu data primer dan data sekunder. Untuk tahapan pengumpulan data disesuaikan dengan tiap sasaran. Adapun perolehan data primer dan sekunder dalam penelitian ini sebagai berikut : 3.3.1 Teknik Pengumpulan Data Primer Teknik pengumpulan data dalam Studio Perencanaan Wilayah Kota Padang adalah sebagai berikut: 1.

Pengamatan Visual Pengamatan ini dilakukan dalam mengidentifikasi terkait kondisi

eksisting Kota Padang Provinsi Sumatera Barat dengan melihat berbagai aspek berdasarkan studi kepustakaan. 2.

Observasi Wilayah Studi Proses observasi wilayah studi dilakukan sebelum melakukan survei

kuesioner. Hal ini dilakukan untuk melihat kondisi sarana dan prasaran dan masyarakan yang ada di daerah sekitar Kota Padang. Proses observasi dilengkapi dengan alat bantu berupa perekam visual seperti camera digital, tape recorder, dan buku catatan yang dapat mendokumentasikan seluruh data yang dibutuhkan. 3.

Kuesioner Instrument kuesioner menggunakan jenis kuesioner terbuka dan tertutup.

Kuesioner ditujukan kepada masyarakat yang berada di wilayah studi penelitian. Untuk kuesioner tertutup peneliti menggunakan instrumen skala Nominal, Ordinal dan Interval. Kuesioner dibuat dengan 4 pilihan jawaban yaitu nilai 4 (sangat tinggi /sangat baik), nilai 3 (tinggi/baik), nilai 2 (cukup/sedang), Nilai 1 (sangat rendah /buruk). Kuesioner ini digunakan untuk mendapatkan data karakteristik individu, karakteristik modal sosial masyarakat, karakteristik fisik lingkungan, dan kebutuhan akan sarana dan prasaranan di wilayah Kota Padang.

III-5


4.

Wawancara Wawancara terstruktur ditujukan kepada stakeholder yang terlibat serta

mengetahui tentang kondisi di wilayah penelitian tersebut. Dalam hal ini informan dipilih berdasarkan teknik purposive sampling 3.3.2 Teknik Pengumpulan Data Sekunder Kegiatan survei sekunder dilakukan untuk memperoleh data-data berupa dokumen tertulis yang mendukung dalam proses perencanaan. Kegiatan ini merupakan studi pendahuluan untuk mengetahui gambaran awal mengenai wilayah yang akan direncanakan. Adapun dokumen yang diperlukan seperti Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Padang tahun terbaru, Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJM) Kota Padang tahun terbaru, Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Kota Padang tahun terbaru dan lainnya yang berkaitan tentang penataan ruang. 3.4

Populasi dan Sampel

3.4.1 Penentuan Sampel Dalam penelitian ini menggunakan teknik penarikan sampel dengan alasan bahwa untuk menghemat waktu, biaya dan tenaga. Sebelum dilakukan pengambilan sampel, jumlah populasi telah diketahui terlebih dahulu. Jumlah populasi yang digunakan adalah jumlah penduduk di Kota Padang Provinsi Sumatera Barat. Pemilihan sampel kawasan menggunakan teknik non probability sampling dengan metode purposive sampling. Non probability sampling adalah teknik pengambilan sampel yang tidak memberikan peluang/kesempatan yang sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel. Sementara purposive sampling adalah teknik penentuan sampel dengan pertimbangan tertentu. Sementara pemilihan sampel responden menggunakan teknik probability sampling dengan metode random sampling. Teknik probability sampling adalah teknik pengambilan sampel yang memberikan peluang yang sama bagi setiap unsur (anggota) populasi untuk dipilih menjadi anggota sampel. Sementara random sampling merupakan teknik pengambilan anggota sampel dari populasi secara acak tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi tersebut.

III-6


Adapun sampel responden dalam penelitian ini adalah masyarakat yang berada di Kota Padang Provinsi Sumatera Barat. 3.4.2 Ukuran Sampel Penentuan jumlah sampel yang diambil dalam penelitian ini ditentukan dengan Metode Slovin. Penentuan ukuran sampel dengan menggunakan metode slovin harus memenuhi kaidah yang sudah ditentukan. Ketentuan menggunakan metode slovin dalam menentukan ukuran sampel adalah : 1.

Penentuan ukuran sampel dengan memakai rumus slovin hanya dapat digunakan untuk penelitian yang mengukur proporsi tertentu.

2.

Rumus slovin mengasumsikan tingkat keandalan 90% dan rumus slovin memakai pendekatan distribusi normal.

3.

Rumus slovin masih memberikan kebebasan untuk menentukan nilai batas kesalahan atau galat pendugaan.

4.

Ukuran populasi diketahui pasti.

Karena data yang digunakan merupakan proporsi populasi, maka dalam penelitian ini menggunakan metode slovin. Adapun rumus menentukan ukuran sampel menurut slovin adalah: đ?&#x2018;&#x203A;=

đ?&#x2018; 1 + đ?&#x2018; đ?&#x2018;&#x2019; 2

Keterangan : n

= Ukuran Sampel

N

= Populasi

e

= Batas Toleransi Kesalahan

3.5

Metode Analisis Metode analisis dalam penelitian menggunakan metode campuran. Metode

kuantitatif dalam penelitian dilakukan untuk melihat besarnya kapasitas aspek fisik lingkungan, sosial kependudukan, ekonomi, sarana dan prasarana, kelembagaan dan pembiayaan terhadap kesenjangan wilayah. Sementara metode kualitatif berguna

untuk

mendukung

metode

kuantitatif

yang

digunakan

untuk

mendeskripsikan data-data hasil kegiatan observasi, kuesioner dan wawancara di lapangan.

III-7


3.5.1 Kerangka Analisis Fisik dan Lingkungan Adapun dalam studi studio wilayah ini bagian pembahasan ruang lingkup aspek fisik dan lingkungan membahas pertanyaan penelitian, metodologi penelitian yang membahas pendekatan dan kerangka pikir serta metode analisis fisik dan lingkungan serta pembahasan. Bagian pembahasan fisik dan lingkungan akan membahas gambaran umum fisik lingkungan, kendala dalam pengembangan lahan, serta sumber daya lahan, air, dan mineral yang berpotensi dikembangkan di wilayah studi. Bab ini juga akan membahas potensi pengembangan lahan untuk pengembangan komoditas unggulan di Kota Padang Sesuai dengan pertanyaan penelitian tersebut, maka tujuan dari kajian aspek fisik dan lingkungan adalah untuk mengidentifikasi potensi sumber daya alam dan kapasitas fisik dan lingkungan untuk mendukung pengembangan wilayah di Kota Padang. Adapun sasaran yang akan dicapai melalui kajian ini, adalah sebagai berikut: 1.

Teridentifikasinya kendala fisik dan lingkungan dalam pengembangan wilayah kajian.

2.

Teridentifikasinya potensi pengembangan lahan dan sumber daya alam dalam mendukung pengembangan wilayah.

Kajian pengembangan potensi lahan dan sumber daya alam di Kota Padang. Hal ini diilustrasikan dalam kerangka analisis fisik dan lingkungan sebagaimana yang ditunjukkan dalam Gambar 3.2 berikut:

III-8


INPUT

PROSES

• • •

• •

• • •

Data dan Peta Resiko Bencana dan Kawasan Rawan Bencana (Skala 1: 50.000) Data dan Peta Kawasan Lindung (Skala 1: 50.000) DataPencemaran: Degradasi lahan dan pencemaran Danau Maninjau · Peta tutupan lahan eksisting (skala 1: 50.000)

Data dan peta topografi, kemiringan, geologi, klimatologi Peta tutupan lahan eksisting (skala 1: 50.000) Kriteria persyaratan tumbuh tanaman*) Kriteria pengembangan sumber daya alam*)

Overlay peta kawasan rawan bencana dengan kawasan terbangun Analisis Isi kajian resiko bencana untuk mengetahui potensi kerugian akibat bencana.

Resiko dan Potensi Kerugian Bencana

Analisis spasial kawasan lindung dan analisis isi kebijakan pengelolaan kawasan lindung

Limitasi pengembangan wilayah studi

Analisis kerusakan lingkungan (analisis struktur dan overlay dengan peta tutupan lahan

Overlay peta topografi, kemiringan, geologi, klimatolog

Overlay peta kemampuan lahan dengan tutupan lahan eksisting

Gambar 3.2

OUTPUT

Overlay peta kemampuan lahan, kerawanan bencana, kerusakan lingkungan Analisis kesesuaian lahan pengembangan sumber daya alam

KENDALA DAN LIMITASI PENGEMBANGAN WILAYAH STUDI

Pencemaran dan indikasi kerusakan lingkungan di wilayah studi

Analisis Kemampuan Lahan

Analisis Kesesuaian Lahan dan Pemanfaatan Lahan yang sesuai

POTENSI PENGEMBANGAN LAHAN DAN SUMBER DAYA ALAM

Potensi pengembangan lahan untuk komoditas pertanian, perkebunan, perikanan, pariwisata dan sumber daya mineral

Kerangka Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan Sumber: Tim Studio, 2019

III-9


3.5.2 Analisis Sosial dan Kependudukan Analisis kependudukan memiliki banyak faktor yang perlu diperhatikan dan dianalisis sehingga dapat memberikan informasi akurat dalam rangka menentukan berbagai keputusan yang akan diambil selama proses perumusan perencanaan pembangunan daerah. Penduduk pada dasarnya merupakan target utama yang ingin dituju oleh setiap proses pembangunan, yaitu berupa peningkatan kesejahteraan masyarakat Hal yang biasa dianalisis dalam hal kependudukan ini pada umumnya menyangkut masalah-masalah yang akan berkaitan dengan perubahaan keadaan penduduk, seperti kelahiran, kematian, jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin, proyeksi jumlah penduduk dan perkembangan penduduk. Faktor-faktor tersebut memiliki peranan penting sebagai bahan yang perlu diketahui dalam rangka menentukan berbagai keputusan yang berkaitan dengan proses pembangunan Tujuan analisis kependudukan dalam penyusunan perencanaan pembangunan daerah sangat luas, namun secara umum tujuan tersebut paling tidak meliputi: a.

Mengetahui kuantitas dan kondisi penduduk, baik berdasarkan kelompok umur, jenis kelamin, bahkan kondisi sosio-ekonomi-nya

b.

Mengetahui pertumbuhan masa lampau, masa sekarang, penurunannya dan penyebarannnya (distribusinya) dalam suatu wilayah pembangunan

c.

Mengembangkan hubungan sebab akibat antara perkembangan penduduk dengan bermacam-macam aspek pembangunan

d.

Mencoba memproyeksikan pertumbuhan penduduk dan kemungkinankemungkinan konsekuensinya serta pengaruhnya terhadap pelaksanaan pembangunan

e.

Sebagai bahan pemantauan untuk melakukan pengendalian penduduk agar tidak terjadi ledakan jumlah penduduk yang dapat mempengaruhi kondisi masyarakat secara keseluruhan.

III-10


3.5.2.1 Analisis Proyeksi Penduduk Analisis proyeksi penduduk dapat dihitung dengan menggunakan beberapa metode sesuai dengan pertumbuhan penduduk, yaitu : 1. Metode Aritmatik Proyeksi penduduk dengan metode aritmatik mengasumsikan bahwa jumlah penduduk pada masa depan akan bertambah dengan jumlah yang sama setiap tahun (relatif/konstan). Berdasarkan model perhitungan ini akan diketahui rata-rata pertambahan penduduk setiap tahun secara langsung atau penduduk bertambah beberapa kal dalam kurun waktu yang bersangkutan. Formula yang digunakan pada metode proyeksi aritmatik adalah:

đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;Ą = đ?&#x2018;&#x192;0 (1 + đ?&#x2018;&#x;đ?&#x2018;Ą)

1 đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;Ą

dengan đ?&#x2018;&#x; = đ?&#x2018;Ą (đ?&#x2018;&#x192;0 â&#x2C6;&#x2019; 1)

Keterangan : P

= Jumlah penduduk pada tahun t

P0

= Jumlah penduduk pada tahun dasar

r

= Laju pertumbuhan penduduk

t

= Periode waktu antara tahun dasar dan tahun t (dalam tahun)

2. Metode Geometrik Proyeksi penduduk dengan metode geometrik ini digunakan dengan asumsi bahwa pertumbuhan penduduk adalah konstan setiap tahun yaitu r (%) atau menggunakan dasar bunga majemuk. Dengan mengetahui jumlah penduduk tahun dasar (P0), maka untuk mengetahui jumlah penduduk setelah tahun â&#x20AC;&#x153;nâ&#x20AC;? dapat dugunakan formula berikut ini:

đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;Ą = đ?&#x2018;&#x192;0 (1 + đ?&#x2018;&#x;)đ?&#x2018;Ą

đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;Ą

dengan đ?&#x2018;&#x; = ( đ?&#x2018;&#x192;0 )1/t - 1

III-11


Keterangan : P

= Jumlah penduduk pada tahun t

P0

= Jumlah penduduk pada tahun dasar

r

= Laju pertumbuhan penduduk

t

= Periode waktu antara tahun dasar dan tahun t (dalam tahun)

3. Metode Eksponensial Proyeksi penduduk dengan metode ekponensial merupakan proses yang mengasumsikan pertumbuhan penduduk secara terus menerus setiap hari dengan angka pertumbuhan konstan dengan formula seperti dibawah ini: đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;Ą = đ?&#x2018;&#x192;0. đ?&#x2018;&#x2019; đ?&#x2018;&#x;đ?&#x2018;Ą

dengan đ?&#x2018;&#x; =

1 đ?&#x2018;Ą

đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;Ą

ln ( đ?&#x2018;&#x192;0))

Keterangan : P

= Jumlah penduduk pada tahun t

P0

= Jumlah penduduk pada tahun dasar

r

= Laju pertumbuhan penduduk

t

= Periode waktu antara tahun dasar dan tahun t (dalam tahun)

e

= Bilangan pokok dari sistem logaritma natural (ln) yang besarnya adalah 2,7182818

4. Metode Regresi Proyeksi penduduk dengan metode regresi ini merupakan penghalusan metode polinomial, karena akan memberikan penyimpangan minimum atas data masa lampau dengan rumus: đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;&#x203A; = đ?&#x2018;&#x17D; + đ?&#x2018;?đ?&#x2018;Ľ

dengan

1

đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;Ą

r = đ?&#x2018;Ą ln(đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;&#x153;)

Keterangan : Pn

= Jumlah Penduduk Tahun ke (n)

x

= Tambahan tahun terhitung dari tahun dasar

a dan b = Konstanta

III-12


Diantara ke 4 (empat) metode diatas yakni metode aritmatik, geometrik, eksponensial dan regresi akan dipilih satu metode yang tepat untuk memproyeksikan kependudukan Studio Perencanaan Wilayah Kota Padang. Pemilihan metode tersebut dilakukan dengan memilih R square paling tinggi dan standar deviasi paling rendah dari ke 4 (empat) metode tersebut. 3.5.2.2 Analisis Tingkat Kepadatan Penduduk Kepadatan penduduk merupakan salah satu indikator yang menggambarkan karakteristik suatu kota/ wilayah. Kepadatan penduduk dapat dikategorikan menjadi beberapa tingkatan yang dimulai dari tingkat kepadatan sangat rendah hingga kepadatan sangat tinggi. Adapun satuan dari tingkat kepadatan penduduk ini adalah jiwa per hektar yang ditentukan dari perbandingan jumlah penduduk di suatu kota/ wilayah dengan luas administrasi kota/ wilayah tersebut. Berikut adalah rumus dari perhitungan tingkat kepadatan penduduk pada kota/ wilayah. Kepadatan Penduduk (Jiwa/Ha) =

Jumlah Penduduk (Jiwa) Luas Administrasi (Ha)

Klasifikasi tingkat kepadatan penduduk di Kota Padang dilakukan dengan menggunakan

metode

statistik

distribusi

frekuensi.

Undang-undang

Nomor:56/PRP/1960 membagi empat klasifikasi kepadatan penduduk, yaitu: 1.

Tidak padat

: Dengan tingkat kepadatan 1 â&#x20AC;&#x201C; 50 jiwa/ km2;

2.

Kurang padat

: Antara 51 â&#x20AC;&#x201C; 250 jiwa/ km2;

3.

Cukup padat

: 251 â&#x20AC;&#x201C; 400 jiwa/ km2; dan

4.

Sangat padat

: Dengan tingkat kepadatan lebih besar dari 401 jiwa/km2).

III-13


INPUT

PROSES

Data kependudukan: Jumlah dan kepadatan penduduk Pertumbuhan penduduk Jumlah kemiskinan Jumlah murid Jumlah penduduk yang bekerja

Menganalisis kependudukan menggunakan metode analisis kuantitatif : Analisis Regresi Analisis Aritmatika Analisis Geometri Analisis Eksponensial

Z

Data Sosial seperti Kearifan lokal dan budaya adat minang : Sambah Silek sebagai Cermin Filosofi Adat Basandi SyarakSyarak Basandi Kitabullah (ABSSBK) Carito Buah Kato sebagai Cermin Filosofi Kato Nan Ampek

OUTPUT

Hasil Proyeksi kependudukan Kota Padang untuk 10 tahun.

Proyeksi kependudukan Kota Padang

Menganilisis kondisi sosial budaya dengan menggunakan metode Deskriptif yiatu menggambarkan kondisi sosial mayarakat Kota Padang yang sebernarnya.

Arahan program pengembangan sosial budaya masyarakat Kota Padang yang mayoritas ber suku Minang

Gambar 3.3 Kerangka Analisis Aspek Sosial dan Kependudukan Sumber: Tim Studio, 2019

III-14


3.5.3 Analisis Ekonomi Menurut

Peraturan

Menteri

Pekerjaan

Umum

No.20/PRT/M/2007

menyatakan bahwa analisis aspek ekonomi wilayah adalah analisa untuk mengenali potensi lokasi, potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan agar dengan usaha yang minimum dapat memperoleh hasil optimum yang bertujuan untuk mencapai pertumbuhan ekonomi dan kemakmuran dan kesejahteraan bagi seluruh masyarakat, serta terjadinya investasi dan mobilisasi dana. Penilaian ekonomi bagi pengembangan wilayah atau kawasan adalah upaya untuk menemukan potensi dan sektor-sektor yang dapat dipacu serta permasalahan perekonomian, khususnya untuk penilaian kemungkinan aktivitas ekonomi yang dapat dikembangkan pada wilayah tersebut. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi sektor dan komoditas unggulan dan kemampuan daya saing investasi dalam mendukung perkembangan wilayah. Adapun sasaran untuk mencapai tujuan adalah: 1.

Mengidentifikasi sektor unggulan dalam memacu perkembangan Kota Padang

2.

Mengidentifikasi komoditas unggulan dari sektor unggulan di Kota Padang berdasarkan kriteria potensi, prestasi dan prospeknya.

3.

Mengidentifikasi kemampuan daya saing investasi dari komoditas unggulan dalam memacu perkembangan di Kota Padang.

Dalam menganalisis aspek ekonomi dalam suatu wilayah atau kawasan, hal yang harus wajib diperhatikan yaitu mengetahui indikator dari aspek ekonomi dalam suatu wilayah. Perkembangan ekonomi dalam suatu wilayah atau kawasan dapat ditentukan dari beberapa indikator sebagai penentu perkembangan ekonomi wilayah atau kawasan. Adapun indikator dan metode dari ekonomi wilayah analisis klassen typology, analisis Shift Share, analisis Location Qoutient (LQ), dan analisis Economic Base.

III-15


1.

Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) PDRB merupakan penjumlahan nilai output bersih perekonomian yang

ditimbulkan oleh seluruh kegiatan ekonomi di suatu wilayah tertentu (provinsi dan kabupaten /kota), dan dalam satu kurun waktu tertentu (satu tahun kalender). Kegiatan ekonomi yang dimaksud kegiatan pertanian, pertambangan, industri pengolahan, sampai dengan jasa. PDRB merupakan salah satu indicator untuk mengetahui kondisi perekonomian secara makro. Selain itu, angka PDRB ini juga bermanfaat sebagai bahan untuk menjelaskan evaluasi hasil-hasil pembangunan yang telah dilaksanakan. Indikator untuk menghitung PDRB sendiri ada beberapa aspek yaitu: a. Pertanian b. Pertambangan dan Penggalian c. Industri Pengolahan d. Listrik, Gas, dan Air Minum e. Bangunan f. Perdagangan g. Angkutan dan Komunikasi h. Keuangan, Persewaan, dan Jasa i. Jasa-jasa Kategori pertumbuhan PDRB, yaitu: a. > 7 % : pertumbuhan yang cepat b. 5 â&#x20AC;&#x201C; 7 % : pertumbuhan yang sedang c. < 5 % : pertumbuhan yang lambat PDRB merupakan data dasar analisis perekonomian wilayah sehingga memiliki manfaat yang sangat banyak dalam menentukan kebijakan pembangunan ekonomi wilayah. Tujuan utama pembangunan ekonomi wilayah adalah peningkatan output regional (pertumbuhan ekonomi) dan perluasan kesempatan kerja. Menurut Sjafrizal (2012), terdapat dua model evaluasi pembangunan wilayah, pertama meletakkan pembangunan wilayah sebagai dmpak dari pembangunan nasional dan pembangunan wilayah sebagai hasil kinerja kebijakan wilayah itu sendiri. Berdasarkan tiga indikator

III-16


tersebut maka evaluasi kinerja pembangunan wilayah terhadap pendapatan regional kesempatan kerja dan kemiskinan dapat dibandingkan dengan kondisi nasional ataupun wilayahnya. Pengaruh kebijakan nasional dan kebijakan wilayah dalam pencapaian tiga tujuan pembangunan ekonomi dapat diformulasikan sebagai berikut: A. Pengaruh Kebijakan Nasional Pengaruh kebijakan nasional dapat dilihat dari peningkatan nilai tambah (PDRB) akibat kebijakan nasional. Berikut merupakan formulasi yang dapat digunakan: đ?&#x2018; đ?&#x2018;?đ?&#x2018;&#x2013; = â&#x2C6;&#x2018; đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;Ą đ?&#x2018;&#x2039; (

đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;Ą ) đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x153;

Keterangan : Npi = nilai pengaruh nilai tambah nasional terhadap regional Pit = PDRB wilayah i pada tahun t Pit = PDRB wilayah i pada tahun t Pio = PDRB nasional pada tahun dasar (t0) B. Pengaruh Kebijakan Regional Pengaruh kebijakan regional dapat dilihat dari peningkatan nilai tambah (PDRB) akibat kebijakanregional. Berikut merupakan formulasi yang dapat digunakan: đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;&#x2013; = đ??´đ?&#x2018;&#x2013; â&#x2C6;&#x2019; đ?&#x2018; đ?&#x2018;?đ?&#x2018;&#x2013; Keterangan : Pi = Peningkatan nilai tambah (PDRB) akibat kebijakan regional A = Nilai tambah PDRB wilayah i Npi = nilai pengaruh nilai tambah (PDB) terhadap regional

III-17


2.

Analisis Klassen Typology Analisis Klassen Typology (Tipologi Klassen) digunakan untuk

mengetahui gambaran tentang pola dan struktur pertumbuhan ekonomi masing-masing daerah. Tipologi Klassen pada dasarnya membagi daerah berdasarkan dua indikator utama, yaitu pertumbuhan ekonomi daerah dan pendapatan per kapita daerah. Melalui analisis ini diperoleh empat karateristik pola dan struktur pertumbuhan ekonomi yang berbeda, yaitu: daerah cepat-maju dan cepat-tumbuh (high growth and high income), daerah maju tapi tertekan (high income but low growth), daerah berkembang cepat (high growth but income), dan daerah relatif tertinggal (low growth and low income). Menurut Tipologi Klassen, wilayah dibagi menjadi empat (4) klasifikasi yaitu: a.

Wilayah cepat-maju dan cepat-tumbuh, daerah yang memiliki tingkat pertumbuhan ekonomi dan pendapatan per kapita yang lebih tinggi dibanding rata-rata Provinsi.

b.

Wilayah maju tapi tertekan, daerah yang memiliki pendapatan per kapita lebih tinggi, tetapi tingkat pertumbuhan ekonominya lebih rendah dibanding rata-rata Provinsi.

c.

Wilayah

berkembang cepat,

pertumbuhan

tinggi,

tetapi

daerah

yang

memiliki

tingkat

pendapatan

per

tingkat kapita

lebih rendah dibanding rata-rata Provinsi. d.

Wilayah relatif tertinggal adalah daerah yang memiliki tingkat pertumbuhan ekonomi dan pendapat per kapita yang lebih rendah dibanding rata-rata Provinsi.

3.

Analisis Shift Share Analisis Shift Share ini pertama kali diperkenalkan oleh Perloff, et

al. pada tahun 1960. Analisis Shift Share ini merupakan metode yang digunakan untuk menganalisis struktur perekonomian di suatu wilayah. Selain itu dapat juga digunakan untuk melihat pertumbuhan sektor-sektor perekonomian suatu wilayah selama dua periode. Keunggulan utama dari analisis Shift Share yaitu analisis ini mengenai perubahan berbagai

III-18


indicator kegiatan ekonomi, seperti produksi dan kesempatan kerja pada dua titik waktu di suatu wilayah. Kegunaan Analisis SS ini yaitu melihat perkembangan dari sector perekonomian suatu wilayah terhadap perkembangan ekonomi wilayah yang lebih luas, juga melihat perkembangan sector-sektor perekonomian jika dibandingkan secara relative denga sector lain. Analisis ini pun dapat melihat perkembangan dalam membandingkan besar aktivitas suatu sector pada wilayah tertentu dan pertumbuhan antar wilayah (Priyarsono, et al., 2007). Metode analisis ini bertitik tolak dari anggapan dasar bahwa pertumbuhan ekonomi atau nilai tambah suatu daerah (Dij) dipengaruhi oleh tiga komponen utama yang saling berhubungan satu sama lainnya, yakni Regional Share (regional growth component), pertumbuhan sektoral (Proportional Shift) dan pertumbuhan daya saing wilayah (Differential Shift) (Sjafrizal, 2002) : 1.

Regional Share (Nij): adalah merupakan komponen pertumbuhan ekonomi daerah diukur dengan cara menganalisis perubahan output agregat secara sektoral dibandingkan dengan perubahan output dari sektor yang sama di wilayah yang besar yang digunakan sabagai acuan yaitu nasioanl/provinsi.

2.

Proportional Shift (Mij) atau PS: adalah komponen pertumbuhan ekonomi daerah yang disebabkan oleh pergeseran proposional (proportional shift) yang mengukur perubahan relative pertumbuhan atau penurunan pada suatu daerah dibandingkan perekonomian nasional/provinsi.

3.

Differential Shift (Cij) atau DS: adalah komponen pertumbuhan ekonomi daerah karena pergeseran diferensial (differential shift) yang menentukan seberapa jauh daya saing suatu sektor di daerah/kabupaten,

dibandingkan

sektor

yang

sama

secara

nasional/provinsi. Jika pergeseran positif, maka sektor tersebut lebih tinggi daya saingnya dari pada sektor yang sama pada perekonomian nasional/provinsi.

III-19


Metode analisis shift share diawali dengan mengukur perubahan nilai tambah bruto atau PDRB suatu sektor â&#x20AC;&#x201C; I di suatu region â&#x20AC;&#x201C; j (Dij) dengan formulasi berikut: đ??ˇđ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014; = đ?&#x2018; đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014; + đ?&#x2018;&#x20AC;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014; + đ??śđ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014; Keterangan: Dij

= Perubahan PDRB sektor/subsektor I di wilayah amatan (Kota)

Nij

= Perubahan PDRB sektor/subsektor I di wilayah amatan (Kota) yang disebabkan oleh pengaruh pertumbuhan ekonomi wilayah acuan (provinsi/nasional)

Mij = Perubahan PDRB sektor/subsektor I di wilayah amatan (Kota) yang disebabkan oleh pengaruh pertumbuhan sektor i wilayah acuan (provinsi/nasional) Cij

= Perubahan PDRB sektor/subsektor I di wilayah amatan (Kota) yang disebabkan oleh keunggulan kompetitif sektor i tersebut wilayah acuan (provinsi/nasional)

4.

Analisis Location Quotient (LQ) Dasar pemikiran metode dan dasar teori Location Quotient (LQ) adalah

teori basis ekonomi sebagaimana dijelaskan sebelumnya. Analisis ini relatif sederhana dan manfaatnya cukup besar untuk identifikasi awal kemampuan sektor dalam pembangunan wilayah. Teknik analisis ini digunakan untuk menentukan sektor apa saja yang merupakan sektor basis yang dapat mengekspor (ke luar daerah) dalam perekonomian wilayah, yaitu suatu indikator yang menunjukkan kekuatan peranan suatu sektor dalam suatu daerah dibandingkan dengan peranan sektor yang sama di daerah acuan yang lebih luas (referensi). Dalam analisis penentuan sektor basis perekonomian wilayah, teknik LQ ditempuh dengan cara membandingkan antara peranan relatif sektor atau subsektor wilayah (PDRB sektoral) terhadap nilai tambah total wilayah (PDRB) dengan peranan relatif sektor atau sub sektor yang sama.

III-20


Dalam perkembangannya, prinsip perbandingan relatif dalam metode LQ di pakai dalam berbagai bidang dengan input data yang berbeda, seperti yang dikembangkan dalam kajian distribusi industri dengan data jumlah dan komposisi industri maupun tenaga kerja dapat dirumuskan teknik analisis indek konsentrasi dan indek spesialisasi. Bahkan, Mutaâ&#x20AC;&#x2122;ali (2010) juga menggunakan prinsip LQ untuk menentukan keunggulan komoditas, basis partai politik dan basis pemanfaatan lahan dan rencana ruang. Berikut merupakan rumus Location Quotient (LQ) adalah sebagai berikut: đ??żđ?&#x2018;&#x201E;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014; =

đ?&#x2018;&#x2039;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014; â &#x201E;đ?&#x2018;&#x2026;đ?&#x2018;&#x2030; đ?&#x2018;&#x2014; đ?&#x2018;&#x2039;đ?&#x2018;&#x2013;â &#x201E; đ?&#x2018;&#x2026;đ?&#x2018;&#x2030;

atau

đ??żđ?&#x2018;&#x201E;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014; =

đ?&#x2018;&#x2039;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014; â &#x201E;đ?&#x2018;&#x2039; đ?&#x2018;&#x2014; đ?&#x2018;&#x2026;đ?&#x2018;&#x2030;đ?&#x2018;&#x2014; â &#x201E; đ?&#x2018;&#x2026;đ?&#x2018;&#x2030;

Keterangan: LQij

= Indeks/koefisien Location Quotient sektor i di Kabupaten/Kota j

Xij

= PDRB sektor i di Kabupaten/Kota j

Xi

= PDRB sektor i di Provinsi (acuan)

RVj

= Total PDRB Kabupaten/Kota j

RV

= Total PDRB Provinsi

5.

Analisis Dynamic Location Quotient (DLQ) Teknik LQ dapat dibedakan menjadi 2 (dua) yaitu: LQ statis (Static

Location Quotient) dan LQ dinamis (Dynamic Location Quotient). Menurut Suyatno (2000), munculnya varian LQ yaitu Dynamic Location Quotient (DLQ) dimaksudkan untuk mengatasi kelemahan metode LQ yang bersifat statis yang hanya memberikan gambaran pada satu waktu tertentu, sekaligus menyempurnakannya, sehingga dapat diketahui perubahan atau reposisi sektoral. Analisis DLQ pada prinsipnya sama dengan LQ, yakni digunakan untuk menganalisis sector unggulan dari suatu wilayah yang dapat dikembangkan. Berikut merupakan rumus analisis Dynamic Location Quotient (DLQ): (1 + đ?&#x2018;&#x201D;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014; ) â &#x201E;(1 + đ?&#x2018;&#x201D; ) đ?&#x2018;&#x2014; đ??ˇđ??żđ?&#x2018;&#x201E;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014; = (1 + đ??şđ?&#x2018;&#x2013; ) â &#x201E;(1 + đ??ş)

III-21


Keterangan: DLQ

= Indeks Dynamic Location Quotient

gij

= Rata-rata laju pertumbuhan sektor atau subsektor i di Kota

gj

= Rata-rata laju pertumbuhan di Kota

Gi

= Rata-rata laju pertumbuhan sektor atau subsektor i di tingkat

G

= Rata-rata laju pertumbuhan di tingkat Provinsi (Nasional)

t

= Kurun waktu analisis

6.

Analisis Model Rasio Pertumbuhan (MRP) Analisis MRP dapat digunakan untuk menganalisis sektor dan subsektor

ekonomi potensial berdasarkan kriteria pertumbuhan PDRB. MRP adalah kegiatan membandingkan pertumbuhan suatu kegiatan baik dalam skala yang lebih kecil maupun skala yang lebih luas. Dalam analisis MRP, terdapat dua macam rasio pertumbuhan, yaitu: a.

Rasio pertumbuhan wilayah studi (RPs) yaitu merupakan perbandingan antara pertumbuhan pendapatan (PDRB) sektor i di wilayah studi dengan pertumbuhan pendapatan (PDRB) sektor i di wilayah referensi dengan formulasi: đ?&#x2018;&#x2026;đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018; = [â&#x2C6;&#x2020; đ?&#x2018;&#x192;đ??ˇđ?&#x2018;&#x2026;đ??ľ đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014;/đ?&#x2018;&#x192;đ??ˇđ?&#x2018;&#x2026;đ??ľ đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2014;]/[â&#x2C6;&#x2020; đ?&#x2018;&#x192;đ??ˇđ?&#x2018;&#x2026;đ??ľđ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x203A;/đ?&#x2018;&#x192;đ??ˇđ?&#x2018;&#x2026;đ??ľ đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x203A;]

b.

Rasio pertumbuhan wilayah referensi (RPr) yaitu perbandingan rata-rata pertumbuhan pendapatan (PDRB) sektor i di wilayah studi dengan ratarata pertumbuhan pendapatan (PDRB) di wilayah referensi dengan formulasi: đ?&#x2018;&#x2026;đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;&#x; = [â&#x2C6;&#x2020; đ?&#x2018;&#x192;đ??ˇđ?&#x2018;&#x2026;đ??ľ đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x203A;/đ?&#x2018;&#x192;đ??ˇđ?&#x2018;&#x2026;đ??ľ đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x203A;]/[â&#x2C6;&#x2020; đ?&#x2018;&#x192;đ??ˇđ?&#x2018;&#x2026;đ??ľđ?&#x2018;&#x203A;/đ?&#x2018;&#x192;đ??ˇđ?&#x2018;&#x2026;đ??ľđ?&#x2018;&#x203A;] Dimana: â&#x2C6;&#x2020; PDRB ij

= â&#x2C6;&#x2020; PDRB ij â&#x20AC;&#x201C; PDRB ij

â&#x2C6;&#x2020; PDRB in

= â&#x2C6;&#x2020; PDRB in â&#x20AC;&#x201C; PDRB in

â&#x2C6;&#x2020; PDRB n

= PDRB nt â&#x20AC;&#x201C; PDRBn

III-22


Keterangan: ∆ PDRB ij = Perubahan PDRB sektor (subsektor) i di wilayah j PDRB ij

= PDRB sektor (subsektor) i di wilayah j pada tahun dasar

PDRB ijt

= PDRB sektor/subsektor i di wilayah j pada tahun akhir

∆ PDRB in =Perubahan PDRB i secara nasional/provinsi PDRB in

= PDRB sektor (subsektor) i pada tahun akhir analisis

PDRB nt

= PDRB sektor/subsektor i di provinsi/nasional pada tahun akhir analisis

∆ PDRB n = Perubahan PDB/PDRB PDRB in

= PDB/PDRB pada tahun dasar

PDRB nt

= Total PDB/PDRB pada tahun akhir analisis

Analisis MRP ini digunakan untuk melihat bagaimana potensi dari suatu sektor/subsektor memberikan dampak pada perekonomian wilayah. Nilai RPs dan RPr diatas satu (>1) mengindikasikan bahwa suatu sektor/subsektor memiliki potensi untuk dikembangkan. Secara singkat kriteria hasil MRP dapat ditetapkan sebagai berikut. Table 3.1 Tipologi Model Rasio Pertumbuhan (MRP) Rasio Pertumbuhan Daerah Studi (RPs) RPs >1 (Nilai +) RPs <1 (Nilai -)

Pertumbuhan Daerah Referensi RPr >1 (Nilai + ) RPr <1 (Nilai -) Tumbuh (Potensial Tumbuh (Potensial Prospektif) Prospektif) TERTINGGAL (Non TERTINGGAL (Non Potensial Dan Menurun) Potensial Dan Menurun)

Sumber: Teknik Analisis Regional, Lutfi Muta’ali (2015)

III-23


INPUT

PROSES

Data Karakteristik Kota Padang • Letak Geografis • Guna Lahan • Kependudukan • Sekrtor Unggulan

Data PDRB Kota Padang Tahun 20142018

• Mobilitas Tenaga Kerja • Distribusi Barang • Distribusi Bahan • Baku

OUTPUT

Analisis Deskriptif Statistik Deskripsi sektor basis untuk menentukan potensi di Kota Padang

Analisis Sektor Basis (LQ, Shift Share)

Analisis Deskriptif Kualitatif Sektor Ekonomi

Keterkaitan antar Daerah di Kota Padang

Gambar 3.4 Kerangka Analisis Aspek Ekonomi Sumber: Tim Studio, 2019

III-24


3.5.4 Analisis Sarana dan Prasarana Pendukung kegiatan di suatu wilayah, sarana dan prasarana memiliki peranan penting Perkembangan suatu wilayah dapat dilihat dari berkembangnya sistem sarana dan prasarana yang ada. Tidak hanya diperuntukkan untuk melayani wilayahnya saja, tetapi juga dapat melayani di luar dari wilayahnya seperti wilayah yang berbatasan langsung maupun yang tidak berbatasan secara langsung. Begitupun juga dengan keberadaan sarana dan prasarana transportasi yang akan memiliki peranan penting dalam menghubungkan wilayah yang satu dengan wilayah yang lain. Sarana dan prasarana di kota padang seharusnya memiliki kapasitas yang baik dan memadai untuk mendukung terciptanya wilayah yang baik dengan sarana prasarana dan sistem konektivitas yang mampu mendukung kegiatan masyarakat. Adapun tahap- tahap analisis yang digunakan untuk menganalisis aspek sarana prasana yaitu : 3.5.4.1 Mengetahui tingkat ketersedian fasilitas sarana di kota padang Pada tahap analisa untuk mengetahui tingkat ketersedian fasilitas sarana di kota padang ini, menggunakan metode dari deskriptif kualitatif-kuantitatif, dimana penelitian ini dapat dari hasil pengamatan dan data sekunder yang ada. Kemudian dijelaskan guna menggambar kondisi serta apa-apa saja sarana yang ada di kawasan penelitian. Dalam analisis ini data atau informasi di sajikan dalam bentuk tabulasi, sehingga dapat dijelaskan mengenai tingkat ketersedian sara di kota padang. Tingkat ketersediaan dinilai berdasarkan standarisasi kebutuhan sarana perkotaan berdasarkan Pedoman Kriteria Teknis Kawasan Budidaya (2007), dengan memberikan bobot pada masing-masing sarana berdsarkan tingkat ketersediannya di kota padang. Sehingga fungsi kota padang sebagai pusat pelayanan terhadap wilayah kota sendiri dan daerah Hinterland-nya dapat dioptimalkan melalui ketersediaan kelengkapan sarana perkotaaan.

III-25


Guna untuk dapat hasil ketersediaan sarna perkotaan dihitung SNI-03-17332004 Tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan. Dalam menentukan sarana yang dibutuhkan masyarakat pada tahun ke-i, maka dilakukan perhitungan dengan menggunakan rumus berikut: đ??˝đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2122;đ?&#x2018;&#x17D;â&#x201E;&#x17D; đ?&#x2018;?đ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2DC;

Jumlah Standar sarana = đ?&#x2018;&#x2020;đ?&#x2018;Ąđ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x; đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161; Penilaian untuk mengetahui tingkat ketersediaan sarana perkotaan dilakukan berdasarkan analisis penelitian dengan melihat masing-masing sarana yang dilakukan dengan pneskoringan nilai bobot masing-masing sarana dengan penilaian sebagai berikut: a.

75% - 100 = tersedia, jika sarana perkotaan dapat memenuhi kebutuhan penduduk dan sesuai dengan standar yang dikeluarkan dinas PU

b.

50% - 74% = cukup, jka sarana perkotaan yang terdapat dikota padang tidak semuanya memenuhi kebutuhan penduduk atau jumlah sarana yang belum cukup untuk memenuhi kebutuhan penduduk.

c.

<50% = dikatakan kurang atau tidak tersedianya jika sarana yang ada sama sekali tidak mampu memberikan pelayanan bagi penduduk atau bahkan tidak tersedia di lokasi.

3.5.4.2 Mengetahui Kebutuhan Sarana Perkotaan di Kota Padang Dalam tahap untuk mengetahui kebutuhan sarana di kota padang menggunakan metode deskriptif kualitatif, analisis ini digunakan untuk mengetahui jumlah dan jenis sarana perkotaan yang dibutuhkan di kota padang berdasarkan fungsi kota dan jumlah penduduk. Tingkat kebutuhan dinilai berdasarkan standar perencanaan terkait dengan jumlah penduduk hasil proyeksi, sehingga fungsi kota padang sebagai pusat pelayanan terhadap wilayah sekitarnya melalui ketersediaan kelengkapan sarana perkotaan.

III-26


Guna dapat hasil kebutuhan proyeksi sarana dalam waktu tahun kedepan maka dapat dihitung menggunkan standar sarana berstandar sarana berdasarkan SNI-03-1733 tahun 2004 Tentan tata cara perencanaan lingkungan perumahan di perkotaan : Jumlah standar sarana =

đ??˝đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2122;đ?&#x2018;&#x17D;â&#x201E;&#x17D; đ?&#x2018;?đ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2DC; đ?&#x2018;&#x192;đ?&#x2018;&#x;đ?&#x2018;&#x153;đ?&#x2018;Śđ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x2DC;đ?&#x2018; đ?&#x2018;&#x2013; đ?&#x2018;&#x2020;đ?&#x2018;Ąđ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x; đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161; đ?&#x2018; đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x17D;

A. Sarana Pendidikan Dasar penyediaan sarana pendidikan ini juga mempertimbangkan pendekatan desain keruangan unit-unit atau kelompok lingkungan yang ada. Tentunya hal ini dapat terkait dengan bentukan grup bangunan/blok yang nantinya terbentuk sesuai konteks lingkungannya. Penempatan penyediaan fasilitas ini akan mempertimbangkan jangkauan radius area layanan terkait dengan kebutuhan dasar sarana yang harus dipenuhi untuk melayani pada area tertentu. Berikut ini kebutuhan sarana pendidikan berdasarkan SNI-03-17332004: đ??˝đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2122;đ?&#x2018;&#x17D;â&#x201E;&#x17D; đ?&#x2018;?đ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2DC;

Jumlah Standar Sarana pendidikan = đ?&#x2018;&#x2020;đ?&#x2018;Ąđ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x; đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161; Perbandingan jumlah sarana pendidikan dengan penduduk usia sesuai:tingkatan pendidikan dihitung cengan rumus :

Jumlah sarana Pendidikan =

đ??˝đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2122;đ?&#x2018;&#x17D;â&#x201E;&#x17D; đ?&#x2018;?đ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2DC; đ?&#x2018;˘đ?&#x2018; đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x17D; đ?&#x2018; đ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018; đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x2013; đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x201D;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A; đ?&#x2018;Ąđ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x201D;đ?&#x2018;&#x2DC;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;Ąđ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A; đ?&#x2018;?đ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2DC;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A; đ??˝đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2122;đ?&#x2018;&#x17D;â&#x201E;&#x17D; đ?&#x2018; đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x17D; đ?&#x2018;?đ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x2DC;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A;

B. Sarana Kesehatan Dasar penyediaan ini juga akan mempertimbangkan pendekatan desain keruangan unit-unit atau kelompok lingkungan yang ada. Tentunya hal ini dapat terkait dengan bentukan grup bangunan/blok yang nantinya terbentuk sesuai konteks lingkungannya. Penempatan penyediaan fasilitas ini akan mempertimbangkan jangkauan radius area layanan terkait dengan kebutuhan dasar sarana yang harus dipenuhi untuk melayani pada area tertentu. (SNI03-1733-2004). Rumus untuk menghitung standar sarana kesehatan adalah :

III-27


đ?&#x2018;&#x2014;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2122;đ?&#x2018;&#x17D;â&#x201E;&#x17D; đ?&#x2018;?đ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2DC;

Jumlah standar sarana kesehatan = đ?&#x2018;&#x2020;đ?&#x2018;Ąđ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x; đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161; Menghitung proyeksi sarana kesehatan : Proyeksi Sarana Kesehatan =

đ?&#x2018;?đ?&#x2018;&#x;đ?&#x2018;&#x153;đ?&#x2018;Śđ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x2DC;đ?&#x2018; đ?&#x2018;&#x2013; đ?&#x2018;&#x2014;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2122;đ?&#x2018;&#x17D;â&#x201E;&#x17D; đ?&#x2018;?đ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x2DC; đ?&#x2018;Ąđ?&#x2018;&#x17D;â&#x201E;&#x17D;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x203A; (đ?&#x2018;Ąđ?&#x2018;&#x2019;đ?&#x2018;&#x;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x2DC;â&#x201E;&#x17D;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x;) đ?&#x2018;&#x2020;đ?&#x2018;Ąđ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2018;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x; đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x2013;đ?&#x2018;&#x161;đ?&#x2018;˘đ?&#x2018;&#x161;

C. Sarana Peribadatan Pendekatan perencanaan yang diatur adalah dengan memperkirakan populasi dan jenis agama serta kepercayaan dan kemudian merencanakan alokasi tanah dan lokasi bangunan peribadatan sesuai dengan tuntutan planologis dan religius. Penempatan penyediaan fasilitas ini akan mempertimbangkan jangkauan radius area layanan terkait dengan kebutuhan dasar sarana yang harus dipenuhi untuk melayani area tertentu (SNI-03-17332004). D. Sarana RTH dan Olahraga Berdasarkan SNI 03-1733-2004 bahwa ruang terbuka merupakan komponen berwawasan lingkungan, yang mempunyai artisebagai suatu lansekap, hardscape, taman atau ruang rekreasi dalam lingkup urban. Perandan fungsi ruang Terbuka Hijau (RTH) ditetapkan dalam Instruksi Mendagri No. 4 tahun1988, menyatakan "Ruang terbuka hijau yang populasinya didominasi oleh penghijauan baik secara alamiah atau budidaya tanaman, dalam pemanfataan dan fungsinya adalah sebagai areal berlangsungnya fungsi ekologisdan penyangga kehidupan wilayah perkotaan. 3.5.4.3 Mengetahui jangkauan pelayanan sarana perkotaan di kota padang Dalam tahapan untuk mengetahui jangkauan pelayanan sarana perkotaan di kota padang menggunakan analisis spasial yakni buffering dengan mengggunkan software SIG ( Sistem Informasi Geografis). Digunakan sebagai analisis untuk mengetahui radius sebaran pelayanan sarana dimana merujuk pada hasil analisis dari proyeksi kebutuhan sarana. Hasil analisis berupa peta buffering kebutuhan sarana di kota padang.

III-28


PROSES

INPUT

OUTPUT

Sarana -

-

-

Sarana perdagangan dan jasa Sarana pendidikan Sarana kesehatan Sarana olahraga dan RTH Sarana peribadatan Sarana sosial dan budaya

-

Prasarana

-

-

-

-

Prasarana komunikasi Prasarana listrik Prasarana air bersih Prasarana drainase Prasarana limbah Prasarana persampahan

-

Sarana Transportasi -

Terminal

-

Pelabuhan

-

Stasiun

Jumlah sarana Persebaran sarana Skala pelayanan Kondisi sarana Tingkat pelayanan Potensi dan masalah Luas sarana Kapastitas daya tampung untuk sarana pendidikan

Jumlah dan persebaran prasarana Peta jaringan Jumlah pelanggan Tingkat pelayanan BTS, gardu, tandon air Volume air Sumber produksi Jenis dan dimensi drainase

Analisis Deskriptif

Analisis Kuantitatif

Analisis Persebaran

Analisis sistem jaringan pergerakan Kebutuhan Sarana dan Prasarana

Prasarana Transportasi -

Jaringan Jalan

-

Jaringan

Kereta

Pengembangan pembangunan sarana dan prasarana wilayah kajian

Analisis Indeks sentralitas

Api -

Transportasi Laut

Gambar 3.5 Kerangka Pikir Aspek Sarana Dan Prasarana Sumber: Tim Studio, 2019

III-29


3.5.1 Aspek kelembagaan dan Pembiayaan 3.5.1.1 Tujuan dan Sasaran Aspek Kebijakan, Kelembagaan dan Pembiayaan Kabupaten/Kota Padang memiliki potensi wilayah pada sektor perekonomian karena terdapat banyak industri, perdagangan dan jasa yang menjadi pusat perekonomian Provinsi Sumatera Barat, maka didapatkan aspek kebijakan, kelembagaan dan pembiayaan yang disusun dengan tujuan sebagai berikut : 1.

Mengidentifikasi kebijakan dan program-program yang ada, mendukung kegiatan perekonomian wilayah yang memperhatikan aspek lingkungan.

2.

Mengidentifikasi kinerja kelembagaan formal (Pemerintah dan Non Pemerintahan) di Kota Padang yang mendukung kegiatan perekonomian wilayah yang memperhatikan aspek lingkungan.

3.

Mengidentifikasi upaya yang telah dilakukan untuk memobilisasi potensi keuangan untuk mendukung kegiatan perekonomian wilayah yang memperhatikan aspek lingkungan.

Berdasarkan tujuan tersebut, sasaran yang harus dicapai dalam menganalisis aspek kelembagaan dan pembiayaan adalah sebagai berikut : a.

Terpetaknya kebijakan yang ada terkait dengan tujuan kegiatan

b.

Terindentifikasinya program-program yang dijalankan terkait dengan tujuan kegiatan.

c.

Teridentifikasinya kebijakan dan program yang mendukung optimalisasi sumber daya alam

d.

Teridentifikasinya efektivitas semberdaya aparatur pemerintah dalam optimalisasi tujuan kegiatan.

e.

Teridentifikasinya potensi lembaga-lembaga non pemerintah dalam optimalisasi tujuan kegiatan.

f.

Teridentifikasinya potensi kerjasama pemerintah dan non pemerintahan dalam optimalisasi tujuan kegiatan.

g.

Teridentifikasinya kemampuan keuangan daerah

h.

Teridentifikasinya sumber-sumber keuangan (Pemerintah, swasta, swadya, dll) yang dapat dimanfaatkan untuk pembangunan daerah.

III-30


INPUT

• Kebijakan dan program pemerintah kota padang dalam perkembangan perekonomian kota Padang

• Kinerja kelembagaan dan kerjasama yang yang dilakukan pemerintah kota padang dalam pengembangan perekonomian kota Padang

PROSES

OUTPUT

• Mengidentifikasi kebijakan tata ruang nasional, provinsi dan kota.

• Kebijakan tata ruang terkait tujuan kegiatan

• Mengidentifikasi program rencana jangka panjang, jangka menengah, serta program prioritas kota padang • Mengidentifkasi tugas dan fungsi pokok kelembagaan, serta kerjasama dalam mendukung kegiatan pengembangan

• Program-program pembangunan terkait tujuan kegiatan

• Program dan kebijakan terkait pengembangan Kota Padang

Potensi kelembagaan dan kerjasama dalam mendukung tujuan kegiatan

• Mengidentifikasi kemampuan keuangan dan belanja daerah kota Padang

• Kemampuan keuangan dan pengeluaran daerah Kota Padang

• Mengidentifikasi sumber-sumber pendapatan dan alternative pembiayaan

• Sumber-sumber pendapatan daerah dan alternative pembiayaan

• Keuangan Daerah Kota Padang

• Sumber-sumber pendapatan dan kemampuan keuangan daerah.

Gambar 3.6 Kerangka Pikir Aspek Kelembagaan Sumber: Hasil Diskusi, 2019

III-31


3.6

Desain Survei Berikut tabel desain survei studio perencanaan wilayah Kota Padang : Tabel 3. 2 Desain Survei Studio Perencanaan Wilayah Kota Padang Jenis Data

Fisik dan Lingkungan

Kebencanaan

Nama Data

Tahun Data

Topografi

Terbaru

Jenis Tanah

Terbaru

Klimatologi

Terbaru

Kelerengan

Terbaru

Morfologi

Terbaru

Kontur

Terbaru

Hidrologi

Terbaru

Curah hujan

Terbaru

Kemampuan lahan

Terbaru

Kesesuaian lahan

Terbaru

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

ASPEK FISIK DAN LINGKUNGAN BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG BPS, BMKG KOTA PADANG BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG

Data Instansi Data Instansi

-

Data Instansi

-

Data Instansi

-

Data Instansi

-

Data Instansi

-

Data Instansi

-

Data Instansi

-

Data Instansi

-

Data Instansi

Teknik Analisis

GIS, Analisis Deskriptif GIS, Analisis Deskriptif GIS, Analisis Deskriptif GIS, Analisis Deskriptif GIS, Analisis Deskriptif GIS, Analisis Deskriptif GIS, Analisis Deskriptif GIS, Analisis Deskriptif GIS, Analisis Deskriptif GIS, Analisis Deskriptif

Bentuk Data

Table (number), shapefile Table (number), shapefile Table (number), shapefile Table (number), shapefile Table (number), shapefile Table (number), shapefile Table (number), shapefile Table (number), shapefile Table (number), shapefile Table (number), shapefile

III-32


Jenis Data

Nama Data

Tahun Data

Rawan bencana

Terbaru

Mitigasi bencana

Terbaru

Riwayat

Sumber Data BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG

Terbaru

BAPPEDA, BIG, BPN KOTA PADANG

Jalur Evakuasi

Terbaru

Hasil survey

Ruang Evakuasi

Terbaru

Hasil survei

kebencanaan

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Bentuk Data

GIS, Analisis Deskriptif GIS, Analisis Deskriptif

Table (number), shapefile Table (number), shapefile

Data Instansi

GIS, Analisis Deskriptif

Table (number), shapefile

-

Analisis Deskriptif

Survei

-

Analisis Deskriptif

Survei

-

Data Instansi

-

Data Instansi

-

Observasi dan Wawancara Observasi dan Wawancara

Teknik Analisis

ASPEK SOSIAL DAN KEPENDUDUKAN Kependudukan Jumlah Penduduk

2009-2019

BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Penduduk Menurut Kecamatan

2009-2019

BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur

2009-2019

BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

III-33


Jenis Data

Nama Data

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin

2009-2019

BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Penduduk menurut Daerah Asal

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Teks

Jumlah Kelahiran Dan Kematian Penduduk

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Migrasi Penduduk (masuk dan Keluar)

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Data Klasifikasi Kota Dan Kecamatan Kota Padang

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Teks

Jumlah Penduduk Menurut Kecamatan

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Banyak Dan Laju Pertumbuhan Penduduk

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

III-34


Jenis Data

Nama Data

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Luas Daerah

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Murit SD

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumah Penduduk 7-12

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Murit SMP

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Penduduk 13-15

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Murit SMA

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Penduduk 16-18

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

III-35


Jenis Data

Nama Data

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Jumlah Penduduk Usia 15 Tahun Keatas Yang Dapat Membaca Dan Menulis

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Penduduk Usia 15 Tahun Keatas

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Tahun Sekolsh Individu Usia Lima Tahun Keatas

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Penduduk Lima Tahun Keatas

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Kematian Bayi (berumur kurang dari 1 tahun)

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Kelahiran Hidup

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Kematian Balita (berumur 0-4 tahun)

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

III-36


Jenis Data

Nama Data Jumlah Penduduk Berumur 0-4 Tahun Data Angka Harapan Hidup Penduduk Kota Padang Data Tingkat Daya Beli Penduduk Kota Padang Jumlah Penduduk yang Berada di Bawah Garis Kemiskinan Jumlah Penduduk Angkatan Kerja (bekerja dan sedang mencari pekerjaan) Jumlah Penduduk Bukan Angkatan Kerja

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

III-37


Jenis Data

Nama Data

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Jumlah Penduduk 0-14 Tahun

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Penduduk Usia Produktif 15-65 Tahun

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Penduduk Usia 65 Tahun keatas

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Tenaga Kerja Setiap Sektor

2009-2019

Disduk Capil BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Daerah Asal Tenaga Kerja

2009-2019

Disnaker BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Tingkat Kesempatan Kerja

2009-2019

Disnaker BPS

-

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Rata Rata Pendapatan Penduduk Menurut Mata Pencarian

2009-2019

Disnaker BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Teks

III-38


Jenis Data

Nama Data

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Jumlah Penduduk Miskin

2009-2019

Disnaker BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Penduduk Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial

2009-2019

Disnaker BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Data Keadaan Sosial Penduduk

2009-2019

Disduk Capil BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Keluarga Miskin Perkecamatan

2009-2019

Disduk Capil BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Pola Konsumsi Makan

2009-2019

Disduk Capil BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Teks

Pola Konsumsi Non Makan

2009-2019

Disduk Capil BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Rata Rata Pengeluaran Perkapita Perbulan

2009-2019

Disduk Capil BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

III-39


Jenis Data

Nama Data

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Jumlah keluarga Berdasarkan Tingkat kesejahteraan

2009-2019

Disduk Capil BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Keluarga Yang Terkena Bencana

2009-2019

Disduk Capil BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

Disduk Capil BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

Disduk Capil BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

Disduk Capil BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

Disduk Capil BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Komposisi Penduduk Berdasarkan Gender Jumlah Komunitas Berbasis Ekonomi Masyarakat Jumlah Kecamatan Miskin di Kota Padang Jumlah Penduduk Berdasarkan Kecamatan Di Kota Padang

III-40


Jenis Data

Nama Data

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Lapangan Usaha

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Penduduk Berdasarkan Status Pekerjaan

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Jam Kerja Penduduk Kota Pasang

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Data Transmigrasi

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Daya Beli Masyarakat

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

IPM (usia hidup)

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

III-41


Jenis Data

Nama Data

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

IPM (tingkat kematian)

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

IPM (tingkat Pendidikan)

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

IPM (tingkat Kemiskinan)

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Pemuda Dan Olahraga

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Jumlah Ketersediaan Lahan Pertanian Lahan Perkebunan dan Lain -Lainnya Jumlah Ketersediaan Lahan Pertanian Lahan Perkebunan dan Lain -Lainnya

III-42


Jenis Data

Nama Data Jumlah Ketersediaan Infrastruktur Listrik Air Bersih dan LainLainnya Jumlah Pendapatan Masyarakat Kota Padang

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

2009-2019

BPS

Kecamatan Padang Dalam ngka

Analisis kuantitatif deskriptif

Numerik

Deskriptif

Deskriptif, Foto

Sosial budaya

Karakteristik Sosial Budaya Masyarakat

Terbaru

Observasi lapangan Wawancara masyarakat atau stakeholder terkait

BPS

ASPEK SARANA DAN PRASARANA Pendidikan

2019

BPS, Dinas Pendidikan

Observasi lapangan

Kecamatan dalam Angka

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Tabel (Numerik)

Kesehatan

2019

BPS, Dinas Kesehatan

Observasi lapangan

Kecamatan dalam Angka

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Tabel (Numerik)

Sarana

III-43


Jenis Data

Persampahan

Air Bersih

Nama Data

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Peribadatan

2019

BPS

Observasi lapangan

Kecamatan dalam Angka

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Tabel (Numerik)

Perekonomian

2019

Dinas Perindustrian, dan perdagangan

Observasi lapangan

Kecamatan dalam Angka

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Tabel (Numerik)

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Tabel (Numerik)

Badan Lingkungan Hidup ( BLH) Dinas PU (Bidang Kebersihan dan Pertanaman), Survei Lapangan

Observasi Lapangan dan Wawancara Stakeholder maupun Masyarakat

Analisa ArcGIS

Shapefile

Kualitas pelayanan Jaringan Persampahan Proses/Alur Pengangkutan Sampah Persebaran TPA dan TPS Kualitas pelayanan Jaringan Air Bersih Jumlah penggunaan Bersih

Air

Persebaran Jaringan Bersih

Air

2019

2019

PDAM Kota Lapangan

Padang,

Survei

Observasi Lapangan dan Wawancara Stakeholder maupun Masyarakat

-

-

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Kecamatan dalam Angka dan Studi Literatur

Analisa Kebutuhan Jaringan Air Bersih Analisa ArcGIS

Tabel (Numerik)

Shapefile

III-44


Jenis Data

Listrik

Nama Data Jumlah penggunaan Listrik

Tahun Data

2019

Sumber Data

PLN Kota Padang, Survei Lapangan

Persebaran Jaringan Listrik Persebaran Jairngan Drainase Drainase

Jalan

Kualitas Pelayanan Drainase Panjang (KM), lebar (m), Jenis Permukaan jalan berdasarkan status (negara,prov,kab) Panjang jalan Berdasarkan status menurut kecamatan Perkembangan Jalan Berdasarkan Sistem (Km) 5 Tahun terakhir

2019

Survei Lapangan

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder Observasi Lapangan dan Kecamatan Wawancara dalam Angka Stakeholder dan Studi maupun Literatur Masyarakat Observasi Lapangan dan Wawancara Stakeholder maupun Masyarakat

Teknik Analisis Analisa Kebutuhan Jaringan Listrik

Bentuk Data

Tabel (Numerik)

Analisa ArcGIS

Shapefile

Analisa ArcGIS

Shapefile

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Tabel (Numerik)

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Tabel (Numerik)

2019 BPS dan Suvei Lapangan

Observasi Lapangan

Kecamatan dalam Angka

2014-2019

III-45


Jenis Data

Nama Data Kondisi Jalan (Km)(rusak,rusak berat, baik) Jarak antar pusat kegiatan antar kecamatan Nilai Aksesibilitas Jalan Tingkat Mobilitas Jalan Kondisi Eksisting Jalan Arteri Primer, sekunder, kolektor primer, sekunder, lokal primer sekunder Persebaran Jaringan Jalan Persebaran Kondisi Jalan Persebaran Aksesibilitas Jalan

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Analisa ArcGIS

Shapefile

Studi Literatur

2019

-

III-46


Jenis Data

Nama Data

Transportasi

Rute Pergerakan Internal dan Eksternal( Pergerakan yang berasal dari pusat - pusat kegiatan wilayah menuju pusat kegiatan lain dalam wilayah internal dan eksternal) Jumlah armada, kapasitas penumpang dan terminal asal (pelayanan internal dan eksternal) Persebaran Prasarana Transportasi Darat Kondisi eksisting sarana dan prasarana transportasi darat

Tahun Data

2019

Sumber Data

Dinas Perhubungan, Survei Lapangan

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Observasi Lapangan dan Wawancara Stakeholder maupun Masyarakat

Teknik Analisis

Bentuk Data

-

Analisa ArcGIS

Shapefile

-

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Tabel (Numerik)

-

Analisa ArcGIS

Shapefile

-

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Tabel (Numerik)

III-47


Jenis Data

Telekomunikasi

Nama Data Kondisi eksisting sarana dan prasarana transportasi air Persebaran Pergerakan wilayah studi Persebaran Trayek Angkutan Umum Persebaran Jaringan Telekomunikasi

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Tabel (Numerik)

Analisa ArcGIS

Shapefile

-

Analisis deskriptif dan kuantititatif

Tabel (Numerik)

-

-

-

2019

Survei Lapangan

Observasi lapangan

ASPEK KELEMBAGAAN Kebijakan Tata Ruang Nasiona

Kebijakan

Kebijakan Tata Ruang Provinsi Sumatra Barat Kebijakan Tata Ruang Kota Padang Program Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kota Padang

2009-2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

2012-2032

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

2010-2030

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

2014-2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

III-48


Jenis Data

Kelembagaan

Nama Data Program pembangunan jangka menengah daerah Kota Padang Program pengembangan jangka panjang daerah Kota Padang kebijakan dan program yang mendukung optimalisasi sumber daya Urusan pemerintahan Daerah Kota Padang Tugas pokok dan fungsi lembaga pemerintahan di Kota Padang Kebutuhan dan ketersediaan pegawai pemerintahan Kota Padang

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

2014-2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

2014-2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

2014-2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

III-49


Jenis Data

Nama Data Standar Pelayanan public perizinan Kantor peranan modal dan pelayanan terpadu Kota Padang Penilaian ketercapaian realisiasi kebijakan Kota Padang Peran Kelembagaan Pemerintah Kota Padang Jumlah lembaga non pemerintah Kota Padang Jenis hubungan kerjasama dan koordinasi antar lembaga pemerintah Jenis hubungan kerja sama dan koordinasi antar lembaga non

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

2014-2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Teks

2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

Numerik

III-50


Jenis Data

Pembiayaan

Nama Data pemerintah daerah Kota Padang Jumlah dan bentuk kerjasama Lembaga Pemerintah dan non pemerintahan Pendapatan asli daerah (PAD) Kota Padang Perkembangan Dana Perimbangan Kota Padang Lain-lain pendapatan daerah yang sah Kota Padang Belanjan Kota Padang Perkembangan belanjang langsung kota padang Perkembangan belanja tidak langsung

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

BAPPEDA Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis Deskriptif

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

wawancara

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

wawancara

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

Wawancara

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

Tahun Data

2014-2019

Sumber Data

Bentuk Data

Numerik

III-51


Jenis Data

Nama Data Rasio belanja pegawai kota padang Perkembangan pembiayaan KotaPadang Proporsi pendapatan APBD Rasio PAD terhadap pendapatan Kota Padang Rasion Dana Transfer terhadap pendapatan Kota Padang

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

Wawanacara

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskrptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

Ruang fiscal kota padang

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

Wawancara dan Observasi

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

Rasio belanja modal dan belanja langsung terhadao total pendapatan kabupaten

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

III-52


Jenis Data

Nama Data Surplus/defisit APBD Kota Padang Alokasi anggaran sektoral kota padamg Rasio Efisiensi APBD Kota Padang Pencapaian kinerja pemerintahan Kota Padang Perkembangan pajak dan retribusi kota padang Pencapaian pendapatan pajak Kota Padang Regulasi terkait pajak dan retribusi Kota Padang Perkembangan pendapatan pajak Kota Padang

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

Wawancara dan Observasi

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

Wawancara

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BPKAD Kota Padang

Wawancara

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BPKAD Kota Padang

Wawancara

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2019

BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BPKAD Kota Padang

Wawancara

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

III-53


Jenis Data

Nama Data Perkembangan pendapatan pajak di Kota Padang Urutan pendapatan pajak Kota Padang Pajak yang dipungut oleh pemeintah dari Kota Padang Sumber pendapatan Kota Padang Alternative pembiayaan pembangunan Kota Padang Kerangka pembiayaan konpensasi hutan Kota Padang

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

2014-2019

BPKAD Kota Padang

Wawancara

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Nmerik

2014-2019

BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisi dekriptif

Numerik

2014-2019

Dirjen Pajak Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Teks dan Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Numerik

2014-2019

BAPPEDA/BPKAD Kota Padang

-

Studi Literatur

Analisis deskriptif

Teks

ASPEK EKONOMI

Ekonomi

PRDB ADHK Berdasarkan Lapangan Usaha Data Jumlah Ketenagakerjaan

10 tahun terakhir, yang terbaru

Badan Pusat Statistik

-

Studi Literatur Data Statistik

Analisis LQ, DLQ, Tipologi Klassen dan Shift-Share

Instansional

Analisis LQ

Numerik

III-54


Jenis Data

Nama Data

Tahun Data

Berdasarkan Lapangan Usaha Data Luas Lahan Lahan yang Sesuai dengan Komoditas Data Sumber Daya Manusia dan Jumlah Poktan Sesuai Komoditas

Tingkat Produktivitas (Ton/Ha)

Ekonomi

Berdasarkan Hasil Produksi

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

Dinas Pertanian, Kehutanan, Perkebunan, dan Peternakan

Besaran Hasil Produksi (Ton)

Pohon Industri Turunan (Inovasi)

Sumber Data

Terbaru

Badan Pusat Statistik atau Dinas Pertanian, Kehutanan, Perkebunan, dan Peternakan atau Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral atau Dinas Perikanan Badan Pusat Statistik atau Dinas Pertanian, Kehutanan, Perkebunan, dan Peternakan atau Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral atau Dinas Perikanan Badan Pusat Statistik atau Dinas Pertanian, Kehutanan, Perkebunan, dan Peternakan atau Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral atau Dinas Perikanan Badan Pusat Statistik atau Dinas Pertanian, Kehutanan, Perkebunan,

Analisis Deskriptif

-

Instansional

Analisis Deskriptif

Numerik

III-55


Jenis Data

Ekonomi

Nama Data dan Produktivitas di Kabupaten atau Kota Dalam Provinsi dan Nasional Lokasi Pemasaran Potensi Variasi Produk Turunan (Inovasi) yang Belum Dikembangkan Pembangunan Infrastruktur yang Mendukung Pengembangan Komoditas Unggulan Dukungan Terkait Mengenai Sistem Perizinan Dalam Pengembangan Komoditas Unggulan Dukungan Kebijakan Dalam Pengembangan

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

dan Peternakan atau Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral atau Dinas Perikanan

Dinas Pertanian, Kehutanan, Perkebunan, dan Peternakan

Teks

BAPPEDA

Teks/ Peta/ Numerik

10 tahun terakhir, yang terbaru

10 tahun terakhir, yang terbaru

BAPPEDA

-

Instansional

Analisis Deskriptif

Teks/ Peta/ Numerik

III-56


Jenis Data

Nama Data Komoditas Unggulan Harga Lahan Tingkat Terjadinya Konflik Sosial/Politik Tingkat Terjadinya Bencana Proses Perizinan dalam Berinvestasi Jaringan Jalan Tingkat Permintaan dan Penawaran Produksi Barang/Jasa Skema Distribusi Barang/Jasa Tingkat Permintaan dan Penawaran Produksi Barang/Jasa

Tahun Data

Sumber Data

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Bentuk Data

BPN/ Kantor Pertanahan Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesabangpol) Teks

BPBD Badan Penanaman Modal dan Investasi/ Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Dinas Pekerjaan Umum

Dinas Koperasi, Perindustrian, dan Perdagangan/ Kantor Dagang Industri

Analisis I-O

Teks dan Numerik

III-57


Jenis Data

Ekonomi

Nama Data Skema Distribusi Barang/Jasa Industri Pengolahan Perdagangan Besar dan Eceran, Reparasi Mobil dan Sepeda Motor Jasa Perusahaan

Tahun Data

10 tahun terakhir, yang terbaru

Sumber Data

Dinas Perindustrian Perdagangan

dan

Dinas

Metode Memperoleh Data Survei Servei Primer Sekunder

Teknik Analisis

Wawancara stakeholder

Analisis Deskriptif

-

Bentuk Data

Teks

III-58


BAB IV GAMBARAN UMUM WILAYAH 4.1

Administrasi Kawasan Kota Padang merupakan Ibukota Provinsi Sumatera Barat yang terletak di

pesisir pantai bagian barat Sumatera. Luas keseluruhan Kota Padang adalah 694,96 km², terletak pada 00º44’00”-01º08’35”LS dan 100º05’05”-100º34’09” BT. Batas-batas administrasi wilayah Kota Padang, adalah : 1.

Sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten Padang Pariaman.

2.

Sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Solok.

3.

Sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Pesisir Selatan.

4.

Sebelah barat berbatasan dengan Selat Mentawai.

Luas wilayah Kota Padang secara administratif adalah 694,93 km² atau setara dengan 1,65 persen dari luas Propinsi Sumatera Barat. Kota Padang terdiri dari 11 kecamatan dengan kecamatan terluas adalah Koto Tangah yang mencapai 232,25 km² atau setara dengan 33,42 persen dari luas Kota Padang dan kecamatan terkecil adalah Kecamatan Padang Barat yaitu seluas 7,00 km² atau setara dengan 1,01 persen dari luas Kota Padang. Selain daratan pulau Sumatera, Kota Padang memiliki 19 pulau dimana kecamatan yang memiliki pulau terbanyak terdapat di Kecamatan Bungus Teluk Kabung yaitu sebanyak 11 pulau, Secara rinci diuraikan pada Tabel 4.1 berikut: Tabel 4.1 Jumlah Kecamatan di Kota Padang No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Kecamatan

Ibukota Kecamatan Pasar Laban Bandar Buat Lubuk Begalung Mata Air Simpang Haru Purus Lolong Belanti Surau Gadang Pasar Ambacang Pasar Baru Lubuk Buaya

Bungus Teluk Kabung Lubuk Kilangan Lubuk Begalung Padang Selatan Padang Timur Padang Barat Padang Utara Nanggalo Kuranji Pauh Koto Tangah Kota Padang Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2018

Luas (km²) 100,78 85,99 30,91 10,03 8,15 7,00 8,08 8,07 57,41 146,29 232,25 694,96

Presentase (%) 14,50 12,37 4,45 1,44 1,17 1,01 1,16 1,16 8,26 21,05 33,42 100,00

Jumlah Pulau 11 6 2 19

IV-1


4.2

Fisik Lingkungan

4.2.1 Letak dan Luas Penjelasan mengenai gambaran umum akan dimulai dari pemaparan wilayah kajian studio ini dan posisinya terhadap wilayah administrasi secara keseluruhan. Selanjutnya akan dijelaskan kondisi klimatologi, kondisi geologi dan penggunaan lahan eksisting. Wilayah administrasi secara keseluruhan. Selanjutnya akan dijelaskan kondisi klimatologi, kondisi geologi dan penggunaan lahan eksisting.Penjelasan mengenai gambaran umum akan dimulai dari pemaparan wilayah kajian studio ini dan posisinya terhadap Secara geografis, Kota Padang terletak pada 00º44’00”-01º08’35”LS dan 100º05’05”-100º34’09” BT dengan luas wilayah secara keseluruhan 694,96 km². Wilayah administrasi Kota Padang mencakup 11 kecarnatan dan 193 kelurahan. Secara administrasi Kota Padang berbatasan dengan daerah tingkat II lainnya yaitu: sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten Padang Pariaman, sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Pesisir Selatan, sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Solok, dan sebelah barat berbatasan dengan Sarnudera Hindia. Wilayah yang menjadi fokus kajian studio pengembangan wilayah Tahun 2019 adalah Kota Padang. Wilayah studi tersebut dipilih untuk pengembangan perdagangan dan jasa pada sebelas Kecamatan yang berada di Kota Padang. Gambar menunjukan wilayah administrasi Kota Padang sebagai berikut :

IV-2


PETA ORIENTASI KOTA PADANG

IV-3


PETA ADMINISTRASI KOTA PADANG

IV-4


4.2.2 Topografi Kota Padang memiliki garis pantai sepanjang 68,126 km, sebagai kota pantai Kota Padang terdiri atas dataran rendah yang terletak pada ketinggian 0â&#x20AC;&#x201C;10 m di atas permukaan laut. Secara keseluruhan, Kota Padang terletak pada ketinggian yang berkisar antara 0-1.853 m di atas permukaan laut. Daerah tertinggi adalah Kecamatan Lubuk Kilangan, sedangkan daerah lainnya terletak pada dataran tinggi, yaitu sebelah Selatan dan Timur. Secara topografi Kota Padang terbagi atas empat kategori, yaitu: 1.

Dataran datar (lereng 0-2%) seluas 16.379,82Ha (23,57%).

2.

Dataran bergelombang (lereng3-15%) seluas 5.510,93Ha (7,93%).

3.

Dataran curam (lereng 16-40%) seluas13.219,48Ha (19,02%).

4.

Dataran sangat curam(lereng diatas 40%) seluas 34.385,77Ha (49,48%).

Berdasarkan penyebaran topografinya, lahan efektif Kota Padang berada pada topografi yang berlereng 0-15% dengan luas 21.890,75 Ha atau 31,5% dari luas wilayah. Daerah ini tersebar dari pinggiran pantai Barat hingga wilayah Timur kota. Selanjutnya, berdasarkan posisi wilayah, Kota Padang secara fisik mempunyai ciri berbeda dengan kota-kota lainnya di Provinsi Sumatera Barat. Ada 3 (tiga) ciri yang menonjol: 1.

Wilayah Pantai, yaitu seluruh wilayah pinggiran pantai berhadapan dengan Samudera Hindia.

2.

Wilayah Dataran Rendah, yaitu wilayah yang sebagian besar sudah berkembang merupakan daerah pusat Kota Padang sebelum Pemekaran Tahun 1980 dan sebagian wilayah kecamatan hasil Pemekaran.

3.

Wilayah Dataran tinggi, yaitu wilayah yang berada pada lereng Bukit Barisan yang melingkari Kota Padang. Oleh karena itu, dilihat dari topografi daerah mempunyai karakteristik sangat bervariasi, dimana dipengaruhi ketiga kondisi wilayah di atas. Secara umum karakteristik Kota Padang perpaduan antara pantai, daratan dan perbukitan. Ketinggian wilayah dari permukaan laut berada pada 0 meter sampai di atas 1.853 meter dari permukaan laut. Sebagian besar topografi wilayah Kota Padang memiliki tingkat kelerangan lahan rata-rata 40%.

IV-5


Kondisi Topografi Kota Padang dilihat dari aspek kemiringan lahan adalah sebagai berikut: 1.

Kawasan dengan kemiringan lahan antara 0-2% terdapat di Kecamatan Padang Barat, Padang Timur, Padang Utara, Nanggalo, sebagian Kecamatan Kuranji, Kecamatan Padang Selatan, Kecamatan Lubuk Begalung dan Kecamatan Koto Tangah.

2.

Kawasan dengan kemiringan lahan antara 3-15% tersebar di Kecamatan Koto Tangah, Kecamatan Pauh dan Kecamatan Lubuk Kilangan yakni berada pada bagian tengah Kota Padang.

3.

Kawasan dengan kelerengan lahan 16-40% tersebar di Kecamatan Lubuk Begalung, Lubuk Kilangan, Kuranji, Pauh dan Koto Tangah.

4.

Kawasan dengan kelerengan lahan lebih dari 40% tersebar di bagian Timur Kecamatan Koto Tangah, Kuranji, Pauh dan bagian Selatan Kecamatan Lubuk Kilangan, Kecamatan Lubuk Begalung dan sebagian besar Kecamatan Bungus Teluk Kabung. Kawasan ini merupakan kawasan yang telah ditetapkan sebagai kawasan hutan lindung.

Secara garis besar wilayah Kota Padang dikelompokan dalam empat klasifikasi kemiringan dan luas masing-masing wilayah yang diuraikan pada Tabel 4.2 berikut : Tabel 4.2 Klasifikasi Kemiringan Wilayah Kota Padang No 1 2

Klasifikasi Kemiringan 0-2% 3-15%

3

16-40%

4

>40 %

Lereng

Datar sampai landai Landai sampai bergelombang Bergelombang sampai berbukit Berbukit sampai bergunung Total

Luas Wilayah (km²) 210,36 50,98

Presentase (%)

124,74

17,95

308,88

44,45

694,96

100,00%

30,27 7,34

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2018

IV-6


PETA TOPOGRAFI

IV-7


4.2.3 Geologi Secara kondisi geologi Wilayah Kota Padang terbentuk oleh endapan permukaan, batuan vulkanik dan intrusi serta batuan sedimen dan metamorf. Secara garis besar jenis batuan tersebut adalah sebagai berikut: 1.

Aliran yang tak teruraikan (Qtau) merupakan batuan hasil gunung api yang tak teruraikan umumnya berupa lahar, konglomerat, breksi dan batu pasir yang bercampur satu. Batuan ini tersebar pada daerah yang merupakan daerah Bukit Barisan di wilayah Kota Padang dan sekitar Gunung Padang dan Bukit Air Manis.

2.

Alluvium (Qal) merupakan batuan yang umumnya terdiri dari lanau, lempung, pasir, kerikil, pasir lempungan, lempung pasiran. Penyebaran dari Utara ke Selatan di seluruh dataran rendah Kota Padang.

3.

Kipas Alluvium (Qt) merupakan batuan terdiri dari rombakan batuan andesit berupa bongkah-bongkah yang berasal dari gunung api strato, bewarna abu-abu kehitaman, keras, komposisi mineral piroksen, homblende dan mineral hitam lainnya. Batuan ini tersebar di bagian bawah lereng-lereng pegunungan dan perbukitan sekitar Bukit Nago dan Limau Manis.

4.

Tufa Kristal (QTt) merupakan tufa kristal yang mengeras yang terlihat pada singkapan setempat-setempat di perbukitan di Bukit Air Manis, di Teluk Nibung dan dan Lubuk Begalung hingga ke perbukitan di Kelurahan Labuhan Tarok.

5.

Andesit (Qta) dan Tufa (QTp) merupakan batuan gunung berapi yang masih masif bewarna hitam keabu abuan hingga putih, andesit berselingan dengan tufa, terlihat pada singkapan setempat-setempat di Pegambiran, Tarantang dan perbukitan Air Dingin yang bersebelahan dengan batu gamping.

6.

Batu Gamping (PTls) berwarna putih hingga ke abu-abuan, terlihat pada singkapan di Indarung, sekitar Bukit Karang Putih.

IV-8


7.

Fillit, Batu Pasir, Batu Lanau Meta (PTps) fillit bewarna hitam hingga abu kemerahan, batu pasir bewarna abu-abu kehijauan mengandung klorit keras dan berbutir halus dan batu lanau bewarna hijau kehitaman. Batuan ini terlihat pada singkapan Koto Lalang (jalan ke arah Solok). Umumnya mendasari bukit-bukit dan pegunungan yang landai.

4.2.4 Iklim Kota Padang termasuk daerah yang curah hujannya tinggi dengan rata-rata 3000–4000 mm per tahun. Curah hujan rata-rata tahunan Kota Padang pada tahun 2008 sebesar 4.7619 mm, dengan curah hujan rata-rata 385 mm/bulan. Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Januari dengan curah hujan 776 mm dan terendah pada Bulan Mei dengan curah hujan 167 mm. Suhu udara rata-rata Kota Padang sepanjang tahun 2008 berkisar antara 22, 0ºC–31, 7ºC dan kelembaban udara ratarata berkisar antara 70-84 persen. Suhu udara dan kelembapan rata-rata Kota Padang dijelaskan pada Tabel 4.3 : Tabel 4.3 Suhu Udara dan Kelembapan Rata-Rata Kota Padang Tahun 2018 Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember

Suhu Udara Temperature (oC) Max Min Average 32,00 21,00 26,10 34,00 20,10 26,90 32,20 21,20 26,40 32,80 21,40 26,80 32,30 22,50 26,70 32,60 22,20 26,80 32,00 21,80 26,20 32,40 20,50 26,50 31,60 22,10 26,00 31,20 22,40 26,00 31,60 22,20 26,20 32,20 21,90 26,80

Kelembaban Udara Humidity (%) Max Min Average 96,00 74,00 87,00 96,00 72,00 86,00 96,00 75,00 88,00 96,00 76,00 88,00 96,00 78,00 90,00 95,00 71,00 86,00 94,00 72,00 85,00 94,00 71,00 84,00 96,00 76,00 89,00 96,00 81,00 92,00 96,00 77,00 88,00 95,00 71,00 79,00

Sumber: Kota Padang dalam Angka, 2018

IV-9


4.2.5 Hidrologi Kondisi hidrologi Kota Padang terdiri dari: Daerah Aliran Sungai (DAS), sungai, danau dan rawa dan debit air. Wilayah Kota Padang terbagi dalam 6 (enam) Daerah Aliran Sungai (DAS), yaitu: DAS Air Dingin, DAS Air Timbalun, DAS Batang Arau, DAS Batang Kandis, DAS Batang Kuranji dan DAS Sungai Pisang. Pembagian DAS ini dikarenakan wilayah Kota Padang dilalui oleh banyak sungai besar dan kecil. Terdapat 21 aliran sungai yang mengalir di wilayah Kota Padang dengan total panjang mencapai 133,9 Km (5sungai besar dan 16 sungai kecil). Umumnya sungai besar dan kecil yang ada di wilayah Kota Padang ketinggiannya tidak jauh berbeda dengan ketinggian permukaan laut. Kondisi ini mengakibatkan cukup banyak wilayah Kota Padang yang rawan terhadap banjir/genangan.

IV-10


PETA HIDROLOGI

IV-11


4.2.6 Klimatologi Dari Kondisi Iklim kota Padang tahun 2008 diketahui bahwa rerata curah hujan per tahun 44367 mm dengan curah hujan maksimal per hari adalah 297 mm.sementara itu rerata suhu tahunan adalah 26,3 Celcius, rerata kecepatan angin 10 km/jam, rerata kelembaban udara 80 %, dan Rerata lama penyinaran matahari 6 jam/hari. Pola curah hujan di Kota Padang sangat dipengaruhi oleh ketinggian tempat dan topografi. Karena letak kota padang yang dilatarbelakangi oleh pegunungan bukit barisan yang tinggi serta terletak tidak jauh dari pantai barat Sumatera, maka daerah ini sangat dipengaruhi oleh angin laut dan angin monzon. Kedua kenyataan ini megakibatkan curah hujan sangat tinggi di kota Padang. Pola curah hujan di Kota Padang dipengaruhi oleh bentuk wilayah terutama lereng, dan ketinggian sebagai unsur makro, disamping penggunaan tanah sebagai unsur mikro (hujan konveksi). Jumlah curah hujan per tahun di kota Padang cukup banyak dengan tidak ada bulan kering. 4.2.7 Jenis dan Kondisi Tanah Jenis-jenis dan kondisi tanah di Kota Padang: 1.

Andosol Tanah andosol tersebar setempat setempat di Kota Padang, jenis tanah

andosol, tanah andosol membentuk tubuh timah perbukitan di sebelah timur Kota Padang. Solum tanahnya agak tebal hingga tebal yaitu 75-150 cm, terutarna pada daerah yang memiliki kemiringan lereng yang landai atau agak miring. Batas horizon tegas pada horozon A1 yang tergolong tebal berwarna kelam, coklat hingga hitam, sangat gembur, tekstur geluh pasiran, geluh berdebu sampai geluh dan tidak liat seta tidak lekat. Struktur remah granular dan kandungan bahan organik tinggi. Horizon B2 berwarna kuning sampai coklat, tekstur geluh, struktur gumpal, sedangkan kandungan bahan organik rendah, daya pengikat air sangat tinggi. Horizon C (bahan induk) yang berasal dari bahan vulkanik mempunyai warna yang sangat berbeda dengan lapisan di atasnya.

IV-12


Tanah andosol mempunyai daya menahan air yang baik, tetapi permeabilitasnya cepat hingga sangat cepat. Tanah ini sangat peka terhadap erosi dan mudah untuk diolah. Pada lereng atas dan lereng tengah tertutup oleh hutan lindung, alang-alang, semak belukar dan setempat digunakan untuk perladangan. 2.

Aluvial Tanah aluvial mempaka jenis tanah muda dan belum berkembang, tanah

ini mempunyai sifat berlapis-lapis sebagai akibat beberapa priode pengendapan. Tekstur tanah berupa lempunghingga lempung berdebu, struktur remahatau belum berstruktur hingga masif, konsistensi tanah teguh bila kering dan lekat bila basah, warna coklat kekelabuan. Kedalaman lebih dari 50 cm sering dijurnpai warna bercak coklat kekuningan, permeabilitas larnbat hingga sedang. Tanah aluvial tersebar terutama di dekat sungai yang memiliki meanderdan kipas aluvial dan kipas kolovial. Bentuk topografi daerahnya datar sampai berombak dengan kemiringan lereng 0%-8%. Ketinggian tempat 1-50 m dari permukaan air laut (mdpl), penggunaan lahannya berupa sawah, tanah kosong berawa. 3.

Regosol Tanah regosol dibedakan atas dua macam yaitu; tanah regosol kelabu dan

tanah regosol coklat. Tanah regosol kelabu adalah tanah yang belum mengalami deferensiasi horizon, kedalaman tanah yang sangat dangkal. Regosol coklat adalah tanah yang telah mengalami perkembangan dengan ketebalan tanah sedang sampai dalam. Regosol kelabu horizon mulai terbentuk dengan tebal solurn tanahnya tidak melebihi 30 cm. Warna tanahnya kelabu, coklat, tekstur kasar yaitu pasir geluh sampai geluh pasiran, konsistensi lepas, struktur lepas tau butir tunggal, permebilitas cepathingga sangat cepat, bahan induknya dari batuan vulkanik atau regosol vulkanik. Regosol coklat yang telah mengalami perkembangan yang ditandai dengan ketebalan tanah sedang sampai tebal.

IV-13


4.

Organosol dan Glei Humus Tanah organosol dan glei humus merupakan tanah yang memiliki lapisan

organik benvarna kehitaman dengan profil tipis, memiliki tekstur lempung, lkempung berpasir tanpa struktur, tanah berasal dari bahan organik. Lapisan bawahnya berupa lapisan glei humus yang tereduksi, benvarna kelabu kebirubiruan, terutama pada daerah rawa, dengan teksturnya geluh lempung debuan, lempung pasiran dan konsistensinya lekat. Sebaran tanah ini terdapat di sekitar rawa belakang dari sungai dan rawa belakang dari pantai yang terus dipngaruhi oleh muka air laut. Jenis tanah ini juga digunakan untuk persawahan dan daerah berrawa payau ditumbuhi oleh oleh nipah, rumbia dan bakau. 5.

Latosol Tanah latosol merupakan tanah yang terbentuk pada daerah perbukitan

dan pegunungan vulkanik di sebelah timur Kota Padang. Tanah latosol mempunyai solum yang dalam, akibat penggunaan lahan yang secara terus menerus dengan mengabaikan teknik konservasi tanah yang baik, maka tanah ini solumnya tegolong sangat dalam. Warna tanahnya tergolong coklat muda dan kekuning-kuningan. Batas atar horizon berbaur. Tekstur tanahnya lempung geluh debuan, struksturnya remah dan konsistensi gembur. Permebilitas agak larnbat dengan tingkat erosi agak tinggi. Umumnya tanah jenis ini memiliki kandungan bahan organik yang rendah sehingga memerlukan pemupukan untuk meningkatkan produktifitas. 6.

Kompleks Latosol dan Podzolik Merah Kuning Tanah ini benvama kekuning-kuningan hingga kemerahan dengan solum

agak tebal, karena penggunaan yang terus menerus tanpa memperhatikan teknik konservasi tanah, maka pada saat sekarang ketebalannya dangkat hingga sedang. Tekstur geluh pasiran hingga geluh debuan dengan konsistensi lapisan atas dan lapisan bawah teguh. Kandungan bahan organik rendah, perrneabilitas lambat, struktur cukup baik tetapi tidak stabil, dengan

IV-14


demikian produktifitasnya rendah. Penggunaan lahan pada tanah ini berupa; hutan, belukar, alang-alang, cengkeh dan kebun campuran. 7. Kompleks Podsolik Merah Kuning, Latosol dan Litosol

Tanah ini merupakan tanah perbukitan dan pegunungan yang telah mengalami perkembangan lebih lanjut, sehingga telah terbentuk solum tanah berkisar tipis hingga tebal. Akibat penggunaan lahan yang tidak memperhatikan teknik konservasi tanah, maka solum tanahnya menjadi tercuci dan terkikisoleh erosi permukaan yang cepat, akibatnya tanah ini memiliki solum ynng tipis, bahkan pada beberapa tempat ditemukan batuan induk. Sifat tanahnya memiliki tekstur geluh lempung, struktur remah hingga gumpal, permebilitas sedang, konsistensi gembur hingga teguh, berwama coklat kemerahan. Tanah litosol sering terdapat berbeda-beda menurut batuan induknya. Litosol merupakan kelompok tanah yang melapuk tidak sempuma dari batuan keras dan tidak mempunyai profil yang nyata. Tubuh tanah tersebut terdapat pada koral yang terangkat (batu garnping).

IV-15


PETA JENIS TANAH

IV-16


4.2.8 Penggunaan Lahan Penggunaan lahan di Kota Padang didominasi oleh lahan tidak terbangun yang berupa kawasan lindung mengingat Kota Padang rawan terhadap bencana. Arah perkembangan kota. Hal ini dapat dilihat dari luas lahan yang diperuntukkan untuk kawasan lindung sebesar 52.669,32 Ha atau 75,79% dari total seluruh kawasan Kota Padang. Dan untuk lahan terbangun didominasi oleh perumahan dengan luas 10.768,74 Ha atau 45,43%. Untuk lebih jelasnya mengenai penggunaan lahan Kota Padang dapat dilihat pada Tabel 4.4 berikut ini: Tabel 4.4 Rencana Peruntukan Ruang Kota Padang No A. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10 11.

RENCANA PERUNTUKAN LAHAN Kawasan Lindung Hutan Lindung Hutan Suaka Marga Satwa Sungai Cagar Budaya Kota Tua Pondok-Muaro RTH Sempadan Pantai RTH Sempadan Sungai RTH Taman RTH Taman Pemakaman Umum RTH Sabuk Hijau RTH Perkotaan KAWASAN BUDIDAYA Perumahan Kawasan Pusat Olah Raga Dan Rekreasi Perkantoran Pemerintahan Kota Kawasan Khusus Industri Sarana Pariwisata Pertambangan Kawasan Pendidikan Tinggi Perdagangan Dan Jasa Rtnh Jumlah

LUAS (Ha) PERSENTASE 52.669,32 75,79% 12.095,00 17,40% 24.879,00 35,80% 367,5 0,53% 100,01 0,14% 38,56 0,06% 24,00 0,03% 4.588,13 6,60% 138,33 0,20% 19,00 0,03% 10.419,54 14,99% 16.826,68 45,34% 10.768,74 45,43% 137,52 15,50% 60,00 0,20% 297,37 0,09% 183,51 0,43% 350,21 0,26% 539,65 0,50% 1.137,11 0,78% 701,41 1,64% 2.496,41 1,01% 154,70 3,59% 69.496.00 100,00%

Sumber: RTRW Kota Padang Tahun 2010-2030

IV-17


4.3

Perdagangan dan Jasa Kota Padang sebagai ibukota Propinsi Sumatra Barat merupakan pintu masuk

dan keluar berbagai jenis komoditi perdagangan terutama dalam negeri. Disamping itu Kota Padang merupakan pusat perdagangan di Sumatra Barat. Sektor Perdagangan terus mengalami penigkatan, ini ditandai dengan meningkatnya jumlah perusahaan perdagangan dari 46.733 pada tahun 2016 menjadi 47.588 pada tahun 2017. Dan ini juga di dukung dengan terus dikembangkan dan diperbaikinya pasar-pasar yang telah ada. Pada Tahun 2017 di Kota Padang terdapat 17 pasar dengan 8 pasar dikelola oleh masyarakat oleh masyarakat dan 9 pasar dikelola oleh Pemko Padang. 4.3.1 Perusahaan Menurut Bentuk Badan Hukum di Kota Padang Jumlah perusahaan menurut bentuk badan hukum yang di Kota Padang dalam kurun waktu 5 (lima) tahun terakhir menurut bentuk badan hukum tersebut meliputi: Perseroan Terbatas, CV/Firma, Koperasi, Perorangan, dan badan hukum lainnya. Berikut Tabel 4.5 Jumlah Perusahaan Menurut Bentuk Badan Hukum di Kota Padang, 2013-2017 : Tabel 4.5 Jumlah Perusahaan Menurut Bentuk Badan Hukum di Kota Padang No

Tipe Badan Hukum

1

Perseroan Terbatas

2

2013

2014

2015

2016

2017

4271

4824

5433

5490

5707

Cv/Firma

11390

11969

12598

12664

12915

3

Koperasi

385

404

425

425

428

4

Perorangan

14307

14649

15014

15039

15162

5

Lainnya

1726

1728

1732

1732

1737

32079

33574

35202

35350

35949

Jumlah

Sumber : Kota Padang Dalam Angka, 2018

Dari Tabel 4.5 berikut dapat diketahui bahwa jumlah perusahaan menurut bentuk badan hukum mengalami penaikan pada tiap tahunnya dari 32.079 pada tahun 2013 hingga terus bertambah menjadi 35.949 badan hukum pada tahun 2017.

IV-18


4.3.2 Pedagang Menurut Kecamatan di Kota Padang Jumlah pedagangan menurut kecamatan di Kota Padang yang dibedakan dalam beberapa jenis pedangan yakni Pedagang Besar, Pedagang Menengah dan Pedagang Kecil. Berikut Tabel 4.6 Jumlah Pedagang Menurut Kecamatan di Kota Padang tahun 2017: Tabel 4.6 Jumlah Pedagang Menurut Kecamatan di Kota Padang tahun 2017 No

Kecamatan

1

Bungus Teluk Kabung

2

Pedagang Pedagang Pedagang Besar

Menegah

Kecil

Jumlah

8

30

272

310

Lubuk Kilangan

110

454

1718

2282

3

Lubuk Begalug

90

747

2104

2941

4

Padang Selatan

317

1722

4694

6733

5

Padang Timur

364

2244

3882

6490

6

Padang Barat

678

3782

7472

11932

7

Padang Utara

554

1949

4128

6631

8

Nanggalo

58

661

2105

2824

9

Kuranji

70

650

2338

3058

10

Pauh

28

340

1200

1568

11

Koto Tangah

135

934

2935

4004

Jumlah

2277

12579

29913

44769

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2018

Dari Tabel 4.6 berikut dapat diketahui jumlah keseluruhan pedagang yang ada di kota padang berjumlah 44.769 pedagang yang meliputi pedagang besar, menengah dan kecil. Jumlah pedagang yang paling banyak ialah pedagang kecil yakni sebanyak 29.913 pedagang sedangkan yang paling sedikit ialah pedagang besar yakni sebanyak 2.277 pedagang. Untuk kecamatan yang memiliki jumlah pedagang paling banyak ialah kecamatan Padang Barat yakni sebanyak 11.923 dan kecamatan yang memiliki pedagang paling sedikit ialah kecamatan Bungus Teluk Kabung yakni sebanyak 310 pedagang.

IV-19


4.3.3 Perusahaan Perdagangan Menurut Kecamatan di Kota Padang Jumlah perusahaan perdagangan menurut kecamatan di Kota Padang yang dibedakan dalam beberapa jenis perusahaan perdagangan yakni Besar, menengah, kecil dan mikro. Berikut Tabel 4.7 Jumlah Perusahaan Pedagang Menurut Kecamatan di Kota Padang tahun 2017 : Tabel 4.7 Jumlah Perusahaan Pedagang Menurut Kecamatan 2017 No

Perusahaan Perdagangan

Kecamatan Besar

1

Bungus Teluk Kabung

2

Menengah

Kecil

Mikro

Jumlah

8

29

272

39

348

Lubuk Kilangan

110

452

1711

74

2347

3

Lubuk Begalug

90

739

2393

101

3323

4

Padang Selatan

317

1722

2711

132

4882

5

Padang Timur

364

1747

3865

143

6119

6

Padang Barat

678

3777

7448

367

12270

7

Padang Utara

554

1948

4120

120

6742

8

Nanggalo

58

658

2100

94

2910

9

Kuranji

70

648

2319

138

3175

10

Pauh

28

339

1195

57

1619

11

Koto Tangah

137

932

2924

160

4153

Jumlah

2414

12991

31058

1425

47888

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2018

Dari Tabel 4.7 berikut dapat diketahui jumlah keseluruhan Perusahaan pedargang yang ada di kota padang berjumlah 47.888 perusahaan perdagangan yang meliputi perusahaan perdagangan besar, menengah, kecil dan mikro. Jumlah perusahaan perdagangan yang paling banyak ialah perusahaan perdagangan jenis kecil yakni sebanyak 31.058 perusahaan perdagangan sedangkan yang paling sedikit ialah perusahaan perdagangan jenis mikro yakni sebanyak 1.425 perusahaan perdagangan. Untuk kecamatan yang memiliki jumlah perusahaan perdagangan paling banyak ialah kecamatan Padang Barat yakni sebanyak 12.270 perusahaan perdagangan dan kecamatan yang memiliki perusahaan perdagangan paling sedikit ialah kecamatan Bungus Teluk Kabung yakni sebanyak 348 perusahan perdagangan

IV-20


4.3.1 Perusahaan Perdagangan Menurut Skala Usaha di Kota Padang Jumlah pedagang menurut skala usaha yang ada di kota padang dalam kurun waktu 10 (sepuluh) tahun terakhir menurut skala usaha tersebut meliputi: Perusahaan perdagangan besar, menengah, kecil dan mikro. Berikut Tabel 4.8 jumlah perusahaan menurut skala usaha di Kota Padang tahun 2010-2017: Tabel 4.8 Jumlah perusahaan menurut skala usaha di Kota Padang tahun 2008-2017 No Tahun Perusahaan Perdagangan Jumlah Besar Menengah Kecil Mikro 1 2008 2248 11425 22243 0 35916 2 2009 2322 11556 23016 0 36894 3 2010 2336 11823 24365 379 38903 4 2011 2351 12039 26012 708 41110 5 2012 2364 12168 26845 864 42241 6 2013 2372 12308 27605 994 43279 7 2014 2381 12531 28685 1162 44759 8 2015 2393 12819 29861 1298 46371 9 2016 2402 12873 30121 1319 46715 10 2017 2418 13086 31289 1476 48269 Jumlah 23587 122628 270042 8200 424457 Sumber : Kota Padang Dalam Angka, 2018

Dari Tabel 4.8 berikut dapat diketahui bahwa jumlah perusahaan menurut skala usaha mengalami penaikan pada tiap tahunnya dari 35.916 pada tahun 2008 hingga terus bertambah menjadi 48.269 perusahaan perdagangan pada tahun 2017. 4.4

Sosial dan Kependudukan

4.4.1 Kependudukan Kependudukan adalah hal-hal yang berhubungan dengan struktur, jumlah, jenis kelamin, umur, perkawinan, kehamilan, kelahiran, kematian dan lain-lain hingga ketahanan yang berhubungan dengan ekonomi, soisal, budaya serta politik.Sedangkan yang dimaksud dengan penduduk yaitu warga negara dan orang asing yang tinggal di negara tersebut. Misalnya seperti warga negara Republik Indonesia dan juga warga negara asing yang tinggal di Republik Indonesia.

IV-21


Pengelolaan kependudukan dan juga pembangunan keluarga yaitu segala upaya yang terencana untuk mengarahkan perkembangan kependudukan maupun pembangunan keluarga supaya dapat terwujud penduduk yang tumbuh seimbang dan kualitasnya meningkat. Perkembangan kependudukan merupakan suatu kondisi yang dimana ada kaitannya dengan perubahan keadaan kependudukan, berpengaruh dan dipengaruhi

oleh keberhasilan pembangunan secara kontiniu atau

berkelanjutan. 4.4.1.1 Jumlah dan Kepadatan Penduduk Kota Padang Penduduk suatu negara atau daerah didefinisikan sebagai orang yang tinggal di daerah tersebut atau orang yang secara hukum berhak tinggal di daerah tersebut atau orang yang mempunyai surat resmi untuk tinggal di sana. Kepadatan penduduk adalah perbandingan jumlah penduduk dengan luas wilayahnya. Kepadatan penduduk menunjukkan jumlah rata-rata penduduk pada setiap km². Kepadatan penduduk dipengaruhi oleh fisiografis, keamanan, kebudayaan, biologis dan psikologis serta berkaitan erat dengan peningkatan jumlah penduduk yang disebut dengan pertumbuhan penduduk. Berikut Tabel 4.9 Jumlah dan Kepadatan Penduduk di Kota Padang : Tabel 4.9 Jumlah dan Kepadatan Penduduk di Kota Padang

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Total

Kecamatan Bungus Teluk Kabung Lubuk Kilangan Lubuk Begalung Padang Selatan Padang Timur Padang Barat Padang Utara Nanggalo Kuranji Pauh Koto Tangah

Penduduk

Luas (Km2)

Kepadatan Penduduk Per Km2

25174

100,78

250

56214 123167 59962 79610 46055 70951 61559 149307 73686 193427 939112

85,99 30,91 10,03 8,15 7 8,08 8,07 57,41 146,29 232,25 694,96

654 3.985 5.978 9.768 6.579 8.781 7.628 2.601 504 833 1.334

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2019

IV-22


Tabel 4.9 menunjukkan bahwa jumlah penduduk Kota Padang Pada tahun 2018 yang berjumlah 939.112 jiwa. Kepadatan penduduk di Kota Padang cukup tinggi yaitu 1.334 Km2. Kecamatan yang kepadatan penduduknya tertinggi terdapat di Kecamatan Padang Timur yaitu 9.768,10 km2 dan kecamatan yang kepadatan penduduknya terendah terdapat di Kecamatan Bungus Teluk Kabung yaitu 249,79 km2. 4.4.1.2 Pertumbuhan Penduduk Pertumbuhan penduduk Kota Padang dari tahun 2010â&#x20AC;&#x201C;2018 mengalami peningkatan tiap tahunnya. Pada tahun 2010 jumlah penduduk Kota Padang berjumlah 833.562 jiwa meningkat menjadi 939.112 jiwa pada tahun 2018. Berikut merupakan Tabel 4.10 jumlah penduduk dari tahun 2010-2018 : Tabel 4.10 Pertumbuhan Penduduk Kota Padang dari Tahun 2010 - 2018 No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Tahun 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018

Jumlah Penduduk (jiwa) 833.562 844.316 854.336 876.678 889.646 902.413 914.968 927.168 939.112

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2019

Grafik Pertumbuhan Penduduk 950.000 900.000 850.000 800.000 750.000 2010

2011

2012

2013

2014

2015

2016

2017

2018

Gambar 4.1 Grafik Pertumbuhan Penduduk Kota Padang Sumber: Hasil Analisis, 2019

IV-23


Adapun Tabel 4.11 pertambahan penduduk setiap tahunnya dari 2010-2018 di Kota Padang adalah sebagai berikut: Tabel 4.11 Tabel Pertambahan Penduduk Setiap Tahunnya dari 2010-2018

Kota Padang

Pertambahan Penduduk 2010-2011 2011-2012 2012-2013 2013-2014 2014-2015 2015-2016 2017-2018

Jumlah/Jiwa 10.754 10.020 22.342 12.968 12.767 12.555 12.200

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2019

Tabel 4. 12 Laju Pertumbuhan Penduduk Menurut Kecamatan 2010 - 2018

No

Kecamatan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Bungus Teluk Kabung Lubuk Kilangan Lubuk Begalung Padang Selatan Padang Timur Padang Barat Padang Utara Nanggalo Kuranji Pauh Koto Tangah Kota Padang

Jumlah Penduduk (Jiwa) 2010 22,896 48,850 106,432 57,718 77,868 45,380 69,119 57,275 126,729 59,216 162,079 833,562

2018 25,174 56,214 123,167 59,962 79,610 46,055 70,951 61,559 149,307 73,686 193,427 939,112

Laju Pertumbuhan Penduduk (%) 2010 â&#x20AC;&#x201C; 2018 0,12 0,19 0,19 0,04 0,02 0,01 0,03 0,09 0,22 0,30 0,24 0,16

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2019

4.4.1.3 Kemiskinan Kemiskinan adalah keadaan di mana terjadi ketidakmampuan untuk memenuhi kebutuhan dasar seperti makanan, pakaian, tempat berlindung, pendidikan, dan kesehatan. Kemiskinan dapat disebabkan oleh kelangkaan alat pemenuh kebutuhan dasar, ataupun sulitnya akses terhadap pendidikan dan pekerjaan. Tingkat keluarga miskin menurut kecamatann dan klasifikasi kemiskinan di Kota Padang pada tahun 2018 terendah jumlah keluarga prasejahteranya terdapat di Kecamatan Lubuk Kilangan yaitu 25 keluarga dan tingkat paling tinggi keluarga penduduk pra-sejahteranya terdapat di Kecamatan Koto

IV-24


Tangah yaitu 711 keluarga. Sedangkan keluarga sejahtera menurut golongan I jumlah terendahnya terdapat di Kecamatan Bungus Teluk Kabung yaitu 238 keluarga dan jumlah tertingginya terdapat di Kecamatan Lubuk Begalung yaitu 2.019 keluarga dan keluarga sejahtera menurut golongan II jumlah terendahnya terdapat di Kecamatan Padang Barat yaitu 889 keluarga dan jumlah tertingginya terdapat di Kecamatan Koto Tangah 4.032 keluarga. Berikut merupakan Tabel 4.13 jumlah kemiskinan menurut keluarga berdasarkan golongan tahun 2018 : Tabel 4.13 Jumlah Keluarga Pra-Sejahtera dan Sejahtera Golongan I dan II di Kota Padang Tahun 2018 Sejahtera PraNo. Kecamatan Jumlah Total Sejahtera I II 1. Bungus Teluk 144 238 1.111 1.493 Kabung 2. Lubuk Kilangan 25 345 1.967 2.337 3. Lubuk Begalung 387 2.019 2.974 5.380 4. Padang Selatan 164 306 1.755 2.225 5. Padang Timur 136 756 1.943 2.835 6. Padang Barat 106 534 889 1.529 7. Padang Utara 147 548 1.012 1.707 8. Nanggalo 192 685 1.360 2.237 9. Kuranji 320 1.988 3.237 5.545 10. Pauh 130 685 1.817 2.403 11. Koto Tangah 711 1.784 4.032 6.527 Total 2.462 9.659 22.097 34.218 Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2018

4.4.1.4 Pendidikan Pemerintah Daerah Kota Padang melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan telah melaksanakan dan mengupayakan Penguatan Manajemen Pendidikan dan Akuntabilitas untuk mencapai pelayanan publik di bidang pendidikan yang maksimal. Pelayanan publik yang prima bukan hanya sekedar mengikuti trend global melainkan suatu langkah strategis dalam upaya meningkatkan akses, mutu dan relevansi layanan pendidikan berbasis kebutuhan masyarakat.peluang yang ada untuk mengembangkan karakter dan potensi sumber daya manusia di Kota Padang yang lebih baik.

IV-25


Pendidikan merupakan suatu hal yang sangat penting dalam menjalani kehidupan manusia baik kehidupan perorangan, keluarga maupun kehidupan berbangsa, bernegara, dan beragama. Hal ini terlihat dari pembangunan sekolah yang ada di Kota Padang. Karena dengan adanya pendidikan ini, maka dapat dilihat maju atau mundurnya suatu bangsa, negara atau agama. Berikut Tabel 4.14 jumlah murid di Kota Padang: Tabel 4.14 Jumlah Murid di Kota Padang No

Kecamatan

1 Bungus Teluk Kabung 2 Lubuk Kilangan 3 Lubuk Begalung 4 Padang Selatan 5 Padang Timur 6 Padang Barat 7 Padang Utara 8 Nanggalo 9 Kuranji 10 Pauh 11 Koto Tengah Jumlah

TK 129 1092 1657 495 1696 969 1047 723 1724 611 3318 10143

Jumlah Murid SD SMP 3222 802 5545 2397 9712 3222 6840 2332 11797 5596 5553 4462 6543 2813 6961 3156 13498 4751 5191 1824 16652 6487 74862 31355

SMU 774 1321 1125 1298 3799 3375 3554 1320 2531 2078 2712 21175

Sumber: Kota Padang dalam Angka, 2019

4.4.1.5 Ketenagakerjaan Penduduk usia kerja adalah penduduk yang berumur 15 tahun keatas. Angkatan Kerja adalah penduduk usia kerja (15 tahun dan lebih) yang bekerja, atau punya pekerjaan namun sementara tidak bekerja dan pengangguran. Bekerja adalah melakukan pekerjaan dengan maksud memperoleh pendapatan atau keuntungan dan lamanya bekerja paling sedikit 1 jam secara terus menerus dalam seminggu yang lalu (termasuk pekerja keluarga tanpa upah yang membantu dalam suat usaha/kegiatan ekonomi). Berikut adalah Tabel 4.15 Jumlah Penduduk Berumur 15 Tahun Keatas Menurut Jenis Kegiatan Selama Seminggu yang Lalu dan Jenis Kelamin di Kota Padang, 2019:

IV-26


Tabel 4.15 Jumlah Penduduk Usia 15 Tahun menurut jenis kegiatan dan Jenis Kelamin Kegiatan Utama Jenis Kelamin Laki-Laki Perempuan Jumlah Angkatan Kerja 262.920 173.078 435.998 Bekerja 238.797 157.184 395.981 Pengangguran 24.123 15.894 40.017 Bukan Angkatan Kerja 85.157 179.249 264.406 Sekolah Mengurus Rumah Tangga Lainnya Total Tingkat Partispasi Angkatan Kerja

45.151 16.539

63.367 103.949

108.518 120.488

23.467 283.984 84.10

11.933 236.445 73.20

35.400 700.404 62.25

10.10

9.18

9.18

Tingkat Pengangguran Sumber: Kota Padang dalam Angka, 2019

Adapun jumlah Penduduk yang Bekerja Menurut Umur dan menurut Lapangan Pekerjaan Utama dan Jenis Kelamin di Kota Padang, 2019 : Tabel 4.16 Jumlah Penduduk Usia 15 tahun Menurut Lapangan Pekerjaan Lapangan Pekerjaan Utama Jenis Kelamin Laki-Laki Perempuan Total Pertanian, Kehutanan, Perburuan 19.874 7.705 27.579 Dan Perikanan Industri Pengolahan Perdagangan Besar, Eceran, Rumah Makan, dan Hotel Jasa Kemasyarakatan, social, dan perorangan Pertambangan dan Penggalian Total

20.908 66.319

20.762 69.176

41.670 135.495

43.126

47.046

90.172

88.570 238.797

12.495 157.184

101.065 395.981

Sumber: Kota Padang dalam Angka, 2019

4.4.2 Indeks Pembangunan Manusia Indeks Pembangunan Manusia (IPM) / Human Development Index (HDI) adalah pengukuran perbandingan dari harapan hidup, melek huruf, pendidikan dan standar hidup untuk semua negara seluruh dunia. IPM digunakan untuk mengklasifikasikan apakah sebuah negara adalah negara maju, negara berkembang atau negara terbelakang dan juga untuk mengukur pengaruh dari kebijaksanaan ekonomi terhadap kualitas hidup.

IV-27


Indeks Pembangunan Manusia (IPM) memiliki tiga dimensi yang digunakan sebagai dasar perhitungannya: 1.

Umur panjang dan hidup sehat yang diukur dengan angka harapan hidup saat kelahiran

2.

Pengetahuan yang dihitung dari angka harapan sekolah dan angka ratarata lama sekolah

3.

Standar hidup layak yang dihitung dari Produk Domestik Bruto/PDB (keseimbangan kemampuan berbelanja) per kapita.

4.4.2 Sosial 4.4.2.1 Kearifan Lokal Komposisi etnis di Kota Padang masih di dominasi oleh suku minang, baik itu yang merupakan suku minang asli atau perantau dari luar daerah. Sejak dahulunya masyarakat Kota Padang banyak bergantung pada Perdagangan dan jasa bahkan banyak sekali masyarakat dari daerah padang yang kita ketahui memang kebiasaan mereka untuk merantau ke daerah luar wilayah mereka untuk sekedar mencari pengalaman ataupun yang dengan sengaja merantau untuk berdagang dan juga menjajakan hasil karya dari adat minang itu sendiri. Budaya adat minang masih tetap dipakai dalam prosesi perkawinan, selain itu juga masih terdapat kesenian kompang maupun rebana. Kearifan lokal dan adat istiadat mengatur mengenai hubungan social budaya dan lingkungan, yang mana pada saat ini adat istiadat yang berlaku di lakukan baik untuk acara pernikahan dan acara acara besar lainnya Beberapa adat istiadat yang ada di Kota Padang adalah sebagai berikut : 1.

Sambah Silek sebagai Cermin Filosofi Adat Basandi Syarak-Syarak Basandi Kitabullah (ABS-SBK) Seperti halnya kebudayaan dalam suku bangsa lain di berbagai daerah,

kebudayaan di Minangkabau juga terbentuk dari sistem religi, pengetahuan, sistem kemasyarakatan, bahasa, kesenian, mata pencaharian, serta sistem teknologi peralatan. Hal mendasar dalam ketujuh unsur tersebut dalam budaya Minangkabau adalah sistem religi. Sistem religi menjadi penopang sistem pengetahuan dan unsur lain.

IV-28


Kekerabatan Matrilineal yang diterapkan di Minangkabau juga didasari oleh sistem religi Islam. Oleh karena itu, adat Minangkabau berjalan dengan pedoman hidup adat basandi syarak-syarak basandi kitabullah (ABS-SBK). Pengejawantahan nilai-nilai dalam ABS-SBK tercermin dalam kehidupan sehari-hari. Syarak yang berarti hukum, khususnya hukum adat, menjadi landasan yang berjalan beririmgan dengan hukum Islam (kitabullah). Itu sebabnya setiap aktivitas dalam sosial kemasyarakatan dan berkesenian di Minangkabau senantiasa berhubungan dengan penerapan ajaran Islam dan ajaran adat. Selaras dengan hal itu, gerak randai, pada bagian tertentu adalah cerminan dari sistem religi Islam (kitabullah) yang dianut oleh masyarakat. Pertunjukan randai di Minangkabau selalu dibuka dengan sambah silek. Sambah silek adalah gerak awal untuk sebuah penghormatan yang dilakukan oleh anak-anak randai (sebutan untuk pemain randai) untuk Tuhan dan kepada penonton. Sambah silek dilakukan sebelum anak randai membentuk gerak galombang dalam legaran. Sambah silek yang dipertunjukkan oleh anak randai tergantung pada aliran silat yang dianut oleh kelompok randai tersebut. Sebagai contoh, gerak silek kumango (silat Kumango). Gerak silek Kumango dalam sambah silek berasal dari aliran silek Kumango. Silek kumango adalah salah satu aliran ilmu silat yang berasal dari Kampung Kumango, Kabupaten Tanah Datar. Aliran ini adalah aliran silat tua yang tumbuh dan berkembang di lingkungan surau (mushalla), dikembangkan oleh Syekh Abdurahman Al Khalidi yang dikenal sebagai Syekh Kumango (Saputra, 2011). 2.

Carito Buah Kato sebagai Cermin Filosofi Kato Nan Ampek Bagi masyarakat Minangkabau, adat adalah pegangan dalam bergaul

dalam kehidupan sehari-hari. Adat dijadikan sebagai peraturan hidup yang mengikat orang per orang dan masyarakat untuk tunduk dan mematuhinya (Amir, 2007). Selain adat istiadat yang mengatur perihal kebiasaan dan tradisi di tiap daerah, komponen adat lainnya adalah limbago nan sapuluah. Limbago nan sapuluah adalah sebuah aturan adat yang khusus dan merupakan ketentuan yang berlaku umum, baik di ranah Minangkabau maupun di rantau. Bagian aturan dalam limbago nan sapuluah tersebut adalah kato nan ampek.

IV-29


Kato nan ampek adalah aturan tata krama dalam berkomunikasi antara sesama masyarakat Minangkabau dari berbagai usia. Kato nan ampek meliputi katokato mandaki, kato mandata, kato melereang, kato manurun (Amir, 2007). Dalam permainan randai kurenah kato nan ampek selalu menjadi bagian tata krama berbicara yang diperankan oleh anak-anak randai. Biasanya kato nan ampek mengejawantah dalam bentuk dialog dan pantun-pantun. Ciri khas dialog antartokoh menggunakan bahasa yang santun, mencerminkan kesopanan dan sikap saling menghormati antarsesama, baik antara orang yang lebih tua dengan orang yang berusia lebih muda, atau sebaliknya. Hal ini adalah salah satu ciri identitas manusia Minangkabau dalam bertutur kata. Berikut ini adalah contoh dialog berbentuk pantun dalam randai yang mencerminkan kearifan lokal kato nan ampek. Masyarakat Minang di Kota Padang sangat bergantung kepada sektor perdagangan dan jasa bahkan banyak sekali pasar pasar yang terdapat di kota padang. Dan juga msyarakat di kota padang juga sangat menuujung tinggi adat mereka dengan banyaknya kita temui bangunan bangunan yang masih menggunakan gaya atau bentuk khas dari adat minang sendiri. Penduduk di Kota Padang berasal dari berbagai daerah yang berbeda-beda, dimana mayoritas penduduknya yang paling dominan berasal dari Suku Minang Sehingga tradisi-tradisi musyawarah untuk mufakat, dan kearifan lokal yang lain sudah dilakukan oleh masyarakat sejak dahulu dan hal tersebut secara efektif dapat menghindarkan adanya benturan-benturan antar kelompok masyarakat antar kecamatan. 4.5

Perekonomian

4.5.1 PDRB Kota Padang Besarnya peranan sektor-sektor ekonomi terhadap pembentukan PDRB dapat menggambarkan struktur perekonomian di suatu daerah. Struktur perekonomian di Kota Padang didukung oleh berbagai sektor, Pertanian, Pertambangan dan Penggalian, Industri Pengolahan, Listrik, Gas, dan Air Minum, Bangunan, Perdagangan, Angkutan dan Komunikasi, Keuangan, Persewaan, dan Jasa, Jasajasa, dan lain-lain. Berikut tabel 4.17 mengenai Laju Pertumbuhan Kota Padang atas Dasar Harga Konstan Menurut Lapangan Usaha tahun 2010-2018:

IV-30


Tabel 4.17 Produk Domestik Regional Bruto Kota Padang Atas Dasar Harga Konstan Menurut Lapangan Usaha Tahun 2014-2018 PDRB Kota Padang atas Dasar Harga Konstan (Milyar) 2015 2016 2017 1.693.488,76 1.797.829,83 1.904.163,23

2018 2.017.097,37

Prime r

2014 1.583.987,4

A

Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan

B

Pertambangan dan Penggalian

982.980,3

1.039.292,46

1.075.972,9

1.130.821,48

1.220.536,92

Sekunder

Sektor Ekonomi

C D

Industri Pengolahan Pengadaan Listrik dan Gas

5.407.104 35.868,6

5.578.643,53 37.412,1

5.748.873,87 41.421,82

5.948.636,09 43.180,9

5.901.292,92 45.027,53

E

Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang

54.701,1

58.521,83

62.116,85

64.657,92

66.189,17

3.075.643,3

3.376.182,52

3.662.444,35

3.921.947,58

4.212.051,53

5.754.235,2

6.062.614,21

6.337.367,59

6.722.778,12

7.139.811,71

5.293.883,5

5.738.267,18

6.152.176,41

6.670.981,83

7.332.923,39

344.491,6

366.495,29

391.154,59

431.442,26

464.247,23

2.666.740,4 1.735.390,5 1.038.888 490.930

2.904.687,41 1.801.780,79 1.106.680,89 520.886,14

3.137.123,36 1.952.582,11 1.159.316,47 558.849,34

3.441.446,96 1.959.23,.9 1.195.905,43 588.565,05

3.813.385,13 1.969.957,24 1.241.711,01 614.306,36

2.026.367,4

2.100.344,27

2.205.016,04

2.308.032,53

2.450.022,37

1.428.340,1 486.275,2

1.547.775,52 527.988,09

1.696.276,84 572.549,55

1.849.812,58 619.979,44

1.976.088,17 671.227,07

656.119,4

719.487,34

799.125,52

880.395,35

964.095,06

33.061.946

35.180.548,31

37.350.197,47

39.681.980,66

42.099.970,19

F G H

Tersier

I J K L M,N O P Q R,S,T, U Total PDRB

Konstruksi Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor Transportasi dan Pergudangan Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum Informasi dan Komunikasi Jasa Keuangan dan Asuransi Real Estat Jasa Perusahaan Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib Jasa Pendidikan Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial Jasa lainnya

Sumber: Produk Domestik Regional Bruto Kota padang , 2018

IV-31


4.5.2 PDRB Provinsi Sumatera Barat Salah satu indikator yang dapat digunakan untuk melihat kemampuan sumber daya ekonomi yang dihasilkan setiap penduduk dalam suatu wilayah adalah PDRB per kapita. Bila PDRB suatu daerah dibagi dengan jumlah penduduk yang tinggal di daerah tersebut dalam periode tertentu, maka akan menghasilkan PDRB perkapita. PDRB perkapita atas dasar harga berlaku menunjukkan nilai PDRB per kepala atau per satu orang penduduk. Berikut tabel 4.18 adalah mengenai Produk Domestik Regional Bruto Provinsi Sumatra Barat berdasarkan harga berlaku menurut lapangan usaha tahun 2010-2018 :

IV-32


Tabel 4.18 Produk Domestik Regional Bruto Provinsi Sumatera Barat Atas Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha 2014-2018

Sekunder

Primer

Sektor Ekonomi A

Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan

B

Pertambangan dan Penggalian

C D

Industri Pengolahan Pengadaan Listrik dan Gas

E

Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang

F G H

Tersier

I J K L M, N O P Q R,S ,T, U Total PDRB

Konstruksi Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor Transportasi dan Pergudangan Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum Informasi dan Komunikasi Jasa Keuangan dan Asuransi Real Estat Jasa Perusahaan Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib Jasa Pendidikan Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial Jasa lainnya

2014 41.223.979,40

PDRB Provinsi Sumatera Utara atas Harga Berlaku (Milyar) 2015 2016 2017 44.424.679,95 47.172.981,14 50.492.015,02

2018 53.388.370,09

8.049.321,10

8.682.039,97

8.886.419,26

9.138.553,46

9.832.802,96

17.424.296,54 122.700,19

18.321.503,22 175.373,03

19.791.728,08 207.279,26

20.835.165,13 240.385,53

20.967.693,16 259.098,03

140.304,55

160.975,81

180.305,59

197.019,60

208.775,32

14.996.623,28

16.877.049,38

18.209.710,82

20.008.574,41

22.219.271,09

23.714.611,10

26.284.158,86

28.950.570,56

31.888.828,33

35.296.943,32

19.405.629,22

22.011.933,61

24.443.530,30

27.068.214,82

29.183.861,43

1.860.850,45

2.200.166,49

2.530.841,03

2.835.449,20

3.146.008,36

8.462.241,40 5.119.029,66 3.244.297,28

8.724.861,16 5.577.210,27 3.602.550,71

9.790.228,53 6.217.709,41 3.935.823,81

11.302.704,39 6.627.783,02 4.219.482,99

12.611.224,72 6.929.655,67 4.513.529,17

692.296,13

772.145,20

843.847,00

922.959,07

1.002.378,39

9.709.099,65

10.249.240,85

11.421.829,61

12.467.324,08

13.642.393,76

5.972.000,26 2.110.452,99

6.602.478,66 2.261.566,24

7.539.722,70 2.502.927,51

8.843.846,16 2.856.972,06

9.684.924,22 3.194.777,42

2.696.523,57

3.024.046,92

3.473.721,96

3.944.582,99

4.447.105,55

164.944.256,80

179.951.980,32

196.099.176,57

213.889.860,25

230.528.812,66

Sumber: Produk Domestik Regional Bruto Provinsi Sumatra Barat, 2018

IV-34


4.5.3 Struktur Ekonomi Besarnya peranan berbagai lapangan usaha ekonomi dalam memproduksi barang dan jasa sangat menentukan struktur ekonomi suatu daerah. Struktur ekonomi yang terbentuk dari nilai tambah yang diciptakan oleh setiap lapangan usaha menggambarkan seberapa besar ketergantungan suatu daerah terhadap kemampuan berproduksi dari setiap lapangan usaha. Selama lima tahun terakhir (2014-2018) struktur perekonomian Kota Padang didominasi oleh 5 (lima) kategori lapangan usaha, diantaranya : perdagangan besar dan eceran, reparasi mobil dan sepeda motor; industri pengolahan; konstruksi; dan informasi dan komunikasi. Hal ini dapat dilihat dari peranan masing-masing lapangan usaha terhadap pembentukan PDRB Kota Padang. Peranan terbesar dalam pembentukan PDRB Kota Padang pada tahun 2018 dihasilkan oleh lapangan usaha perdagangan besar dan eceran, reparasi mobil dan sepeda motor, yaitu mencapai 16,92 persen (angka ini meningkat dari 16,65 persen di tahun 2014). Selanjutnya lapangan usaha transportasi dan pergudangan sebesar 16,74 persen (naik dari 15,97 persen di tahun 2014), disusul oleh lapangan usaha industri pengolahan sebesar 13,12 persen (turun dari 15,91 persen di tahun 2014). Berikut lapangan usaha konstruksi sebesar 10,39 persen (naik dari 9,66 persen di tahun 2014) dan lapangan usaha informasi dan komunikasi sebesar 6,98 persen.

IV-35


Tabel

4.19 Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Kota Padang Atas Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha2014â&#x201D;&#x20AC;2018

Sekunder

Primer

Sektor

2014

2018

A

Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan

5.02

5.1

5.15

5.24

5.48

B

Pertambangan dan Penggalian

3.34

3.46

3.26

3.11

3.15

C D

Industri Pengolahan Pengadaan Listrik dan Gas

15.91 0.07

15.39 0.1

14.86 0.1

14.34 0.11

13.12 0.1

E

Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang

0.14

0.15

0.15

0.15

0.14

9.66

10.12

10.06

10.23

10.38

16.65

16.78

16.71

16.9

16.91

15.97

16.03

16.11

16.34

16.73

1.17

1.29

1.38

1.45

1.45

6.93 5.61 3.15 1.45

6.35 5.55 3.26 1.49

6.38 5.69 3.23 1.5

6.71 5.37 3.13 1.46

6.97 5.18 3.09 1.46

F G H I

Tersier

Persentase PDRB Kota Padang atas Harga Berlaku (%) 2015 2016 2017

J K L M,N

Konstruksi Perdagangan Besar dan Eceran; Reparasi Mobil dan Sepeda Motor Transportasi dan Pergudangan Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum Informasi dan Komunikasi Jasa Keuangan dan Asuransi Real Estat Jasa Perusahaan

O

Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib

6.63

6.23

6.27

6.27

6.39

P

Jasa Pendidikan

4.63

4.96

5.19

5.02

5.03

Q

Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial

1.5

1.49

1.5

1.57

1.6

2.16

2.27

2.44

2.58

2.73

R,S,T,U Jasa lainnya Sumber: Produk Domestik Regional Bruto Provinsi Sumatra Barat , 2018

IV-36


Tabel 20 Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Kota Padang Atas Dasar Harga Konstan 2010 Menurut Lapangan Usaha (Persen), Tahun 2010-2018 Sektor Ekonomi

Laju Pertumbuhan PDRB Kota Padang (%) 2015 2016 2017* 6,91 6,16 5,91

Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan

B

Pertambangan dan Penggalian

6,09

5,73

3,53

5,10

7,93

C D

Industri Pengolahan Pengadaan Listrik dan Gas

5,24 11,29

3,17 4,30

3,05 10,72

3,47 4,25

-0,80 4,28

E

Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah, Limbah dan Daur Ulang

5,74

6,98

6,14

4,09

2,37

Konstruksi 9,34 Perdagangan Besar dan Eceran; G Reparasi Mobil dan Sepeda Motor 5,64 H Transportasi dan Pergudangan 7,93 Penyediaan Akomodasi dan Makan I 7,94 Minum J Informasi dan Komunikasi 7,40 K Jasa Keuangan dan Asuransi 8,25 L Real Estat 6,11 M,N Jasa Perusahaan 5,95 Administrasi Pemerintahan, Pertahanan O 1,51 dan Jaminan Sosial Wajib P Jasa Pendidikan 6,70 Q Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial 7,92 R,S,T,U Jasa lainnya 5,76 PDRB 6,46 Sumber: Produk Domestik Regional Bruto Provinsi Sumatra Barat , 201

9,77

8,48

7,09

7,40

5,36

4,53

6,08

6,20

8,39

7,21

8,43

9,92

6,39

6,73

10,30

7,60

8,92 3,83 6,53 6,10

8,00 8,37 4,76 7,29

9,70 0,34 3,16 5,32

10,81 0,55 3,83 4,37

3,65

4,98

4,67

6,15

8,36 8,58 9,66 6,41

9,59 8,44 11,07 6,17

9,05 8,28 10,17 6,24

6,83 8,27 9,51 6,09

Sekunder

Primer

A

2014 6,50

Tersier

F

2018** 5,93

IV-37


Diantara kelima lapangan usaha tersebut, transportasi dan pergudangan adalah kategori yang mengalami peningkatan peranan. Sebaliknya industri pengolahan peranannya berangsur-angssur menurun. Sedangkan tiga lapangan usaha yang lain, peranannya berfluktuasi namun cenderung menurun. Sementara itu, peranan lapangan usaha lainnya, masing-masing kurang dari 7 persen. Salah satu penyebab menurunnya peranan pertanian, kehutanan, dan perikanan adalah berkurangnya luas lahan pada lapangan usaha tersebut. Berkurangnya luas lahan sangat mempengaruhi produksi pada lapangan usaha tersebut. Pembangunan yang berjalan di Kota Paadang serta penambahan jumlah penduduk menyebabkan terjadinya pengalihan pada penggunaan lahan. Lahan yang sebelumnya digunakan untuk berproduksi kini digunakan untuk permukiman dan perusahaan. Hal ini sejalan dengan peningkatan peranan pada sektor konstruksi dan real estate. Sektor ini mengalami peningkatan peranan jika dilihat dari lima tahun terakhir. Selain itu, lambatnya kenaikan harga produk lapangan usaha tersebut dibandingkan produk lain juga menjadi penyebab turunnya peranan lapangan usaha pertanian, kehutanan dan perikanan. Namun yang perlu diperhatikan adalah meskipun peranan sektor ini menurun, tetapi sektor ini masih tetap tumbuh. Peningkatan pada sektor lain juga berpengaruh pada peranan sektor ini. Meningkatnya suatu sektor akan menurunkan peranan pada sektor lain. 4.6

Sarana dan Prasarana Sarana dan prasarana merupakan penunjang keberhasilan dari suatu proses

dalam pelayanan publik. Jika kedua hal ini tidak tersedia maka semua kegiatan yang dilakukan tidak akan mencapai hasil yang sesuai dengan yang direncanakan. 4.6.1 Sarana 4.6.1.1 Sarana Pendidikan Untuk kawasan pendidikan di Kota Padang ada beberapa kawasan yang merupakan kumpulan dari beberapa fasilitas pendidikan. Umumnya kawasan pendidikan ini tersebar di setiap Kecamatan dari tingkat Pendidikan sekolah dasar (SD) sampai sekolah menengah atas (SMA/SMK/MA). Berikut adalah Tabel 4.20 persebaran sarana pendidikan di Kota Padang:

IV-38


Tabel 4.21 Jumlah Persebaran Sarana Pendidikan di Kecamatan Kota Padang 2018 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Kecamatan Bungus Teluk Kabung Lubuk Kilangan Lubuk Begalung Padang Selatan Padang Timur Padang Barat Padang Utara Nanggalo Kuranji Pauh Kota Tengah Jumlah

SD/MI 18 24 41 37 40 25 34 27 58 24 67 395

SMP/MTS SMA/SMK/MA 4 1 7 3 7 7 9 9 13 16 16 20 11 13 7 4 14 11 7 6 21 15 116 105

Sumber: Kota Padang dalam Angka, 2019

Berdasarkan Tabel 4.20 Kota padang telah memilki fasilitas Pendidikan yang lengkap tersebar di setiap Kecamatan di Kota Padang. Kecamatan Kota Tengah memiliki fasilitas Pendidikan terbanyak yaitu 103 unit dan Kecamatan Bungus Teluk Kabung memiliki fasilitas Pendidikan terendah yaitu 23 unit.

Gambar 4.2 Fasilitas Pendidikan di Kota Padang, 2019 Sumber: Survei Primer, 2019

4.6.1.2 Sarana Kesehatan Pembangunan di bidang kesehatan bertujuan agar seluruh lapisan masyarakat mendapatkan pelayanan kesehatan secara mudah dan merata. Fasilitas kesehatan yang berada di Kota Padang meliputi Rumah Sakit, Rumah Sakit Bersalin, Puskesmas, Posyandu, Klinik/Balai Kesehatan dll.. Pada tahun 2019, di seluruh Kota Padang terdapat 20 rumah sakit, 6 rumah sakit bersalin, 23 puskesmas, 914 posyandu dan 116 klinik/balai kesehatan. Berikut merupakan Tabel 4.21 jumlah dan persebaran fasilitas kesehatan di Kota Padang:

IV-39


Tabel 4.22 Persebaran Fasilitas Kesehatan di Kota Padang No

Kecamatan

1

Bungus Teluk Kabung Lubuk Kilangan Lubuk Begalung Padang Selatan Padang Timur Padang Barat Padang Utara Nanggalo Kuranji Pauh Koto Tangah Jumlah

2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Rumah Sakit

Rumah Sakit Bersalin

Puskes mas

Pos yan du

-

-

1

Klinik/ Balai Keseh atan 40 1

Polindes

Jumlah

-

42

-

-

1

45

6

-

52

-

-

2

112

11

-

125

1

-

3

85

10

-

99

6 5 2 1 3 2 20

3 1 2 6

1 1 3 2 3 1 5 23

87 65 84 62 94 72 168 914

25 14 12 10 10 5 12 116

-

122 86 103 74 108 81 187 1079

Sumber: Kota Padang dalam Angka, 2019

Berdasarkan Tabel 4.7 diketahui bahwa semua Kecamatan di Kota Padang sudah memiliki fasilitas kesehatan yang cukup memadai, namun di Kota Padang tidak memililiki polindes. Fasilitas kesehatan terbanyak yaitu posyandu berjumlah 914 unit dan Klinik/Balai kesehatan sebanyak 116 unit yang tersebar di seluruh Kecamatan di Kota Padang.

Gambar 4.3 Fasilitas Kesehatan Kota Padang Sumber: Survei Primer, 2019

IV-40


4.6.1.3 Sarana Perekonomian Fasilitas yang terdapat di kota padang beberapa macam jenis sarana perekonomian mulai pasar, Toko, Kios, Warung yang mana setiap per-tahunnya mengalami penaikan dan pengurangan jumlah. Jumlah penaikan dan penurunan dapat dilihat dalam kurun waktu 5 (lima) tahun terakhir yakni dari 2013-2017. Berikut Tabel 4.23 Sarana Perekonomian di Kota Padang Tahun 2013â&#x20AC;&#x201C;2017: Tabel 4.23 Sarana Perekonomian di Kota Padang Tahun 2013-2017 No 1 2 3 4

Sarana Perekonomian Pasar Toko Kios Warung Jumlah

2013

2014

2015

2016

2017

19 192 3031 872 4114

20 306 3401 919 4646

21 371 3657 1008 5057

21 2424 4824 1108 8377

21 2478 4824 1108 8431

Jumlah 102 5771 19737 5015 30625

Sumber: Kota Padang dalam Angka, 2019

Dapat diketahui dari tabel 4.22 berikut jumlah sarana perekonomian di kota berjumlah 30.625 unit yang terdiri dari Pasar, Toko, Kios, dan Warung. Sarana Pereknomian yang paling banyak di kota padang ialah sarana perekonomian jenis kios yakni sebanyak 19.737 unit dan sarana perekonomian paling sedikit ialah Pasar yakni sebanyak 102 unit. 4.6.1.4 Sarana Peribadatan Fasilitas peribadatan yang terdapat di Kota Padang berupa masjid dan musholla, langgar serta Gereja dan lainnya. Hal ini didukung dengan keberadaan mayoritas masyarakatnya yang beragama Islam. Berikut adalah Tabel 4.24 persebaran sarana peribadatan di Kota Padang: Tabel 4.24 Persebaran Fasilitas Peribadatan di Kota Padang No 1

2 3 4 5

Kecamatan Bungus Teluk Kabung Lubuk Kilangan Lubuk Begalung Padang Selatan Padang Timur

Masjid

Musholla

Langgar

Kelenteng

Gereja Protestan -

Pura/ Vihara -

Jumlah

-

Gereja Katholik -

14

46

3

35

61

22

-

-

-

-

118

78

13

77

-

-

-

-

168

43

12

6

1

-

-

-

62

62

30

43

-

-

-

-

135

IV-41

63


No

Kecamatan

Masjid

Musholla

Langgar

Kelenteng

Padang Barat 42 30 Padang 55 7 Utara 8 Nanggalo 43 54 9 Kuranji 76 12 10 Pauh 45 59 11 Koto Tangah 156 164 Jumlah 649 488 Sumber: Kota Padang dalam Angka, 2019

18 6 116 192 483

6 7

Gereja Protestan 5 -

Pura/ Vihara 3 -

Jumlah

-

Gereja Katholik 3 -

1

3

5

1 4

97 204 104 513 1633

Berdasarkan Tabel 4.23 dapat diketahui bahwa di Kota Padang belum memiliki saran peribadatan yang lengkap, karena mayoritas masyarakat di Kota Padang beragama Islam, Fasilitas peribadatan yang paling banyak yaitu masjid sebanyak 649 unit yang tersebar di seluruh Kecamatan di Kota Padang dengan jumlah masjid terbanyak berada di Kecamatan Koto Tangah sebanyak 156 Unit.

Gambar 4.4 Fasilitas Peribadatan di Kota Padang, 2019 Sumber: Survei Primer. 2019

2.6.2 Prasarana 2.6.2.1 Prasarana Air Bersih Pada Tahun 2015 Kota Padang telah melakukan studi EHRA (Environmental Health Risk Assessment) yang merupakan kegiatan pengumpulan data primer yang diperlukan untuk memahami kondisi fasilitas sanitasi dan higinitas serta perilaku-perilaku masyarakat pada skala rumah tangga. Hasil EHRA ini akan menjadi salah satu bahan dalam menyusun Buku Putih, penetapan area beresiko dan Strategi Sanitasi Kota (SSK). Dalam pelaksanaan studi EHRA pada Tahun 2015, dilakukan survei dan pengumpulan data pada seluruh kelurahan yang ada di Kota Padang yaitu sebanyak 104 kelurahan (total sampling), dimana pada masing-masing kelurahan diambil 40 sampling. Hal ini dilakukan dengan harapan dari hasil studi EHRA akan dapat

IV-42

101 68


dihasilkan gambaran secara menyeluruh tentang kondisi sanitasi yang ada di Kota Padang. Sehingga ecara keseluruhan jumlah sampel yang diambil dalam pelaksanaan survei EHRA di Kota Padang pada Tahun 2015 ini adalah sebanyak 4.160 sampel. Dalam pelaksanaan nya pengumpulan kuesioner / data studi EHRA Tahun 2015 di Kota Padang dilakukan oleh enumerator yaitu mahasiswa yang direkrut dari berbagai perguruan tinggi. Hasil survei di input secara komputerisasi dan di olah dengan SPSS untuk analisis datanya. Berikut merupakan tabel 4.25 jumlah pelanggan dan air yang disalurkan menurut pelanggan di kota padang, 2016: Tabel 4.25 Jumlah Produksi di Kota Padang

Pelanggan Sosial

Jumlah Pelanggan PDAM Air Pelanggan NIlai Disalurkan 2016 2016 2016 1 127 49 976 58 696 000

Rumah Tangga

99 771

1 743 520

6 621 022 000

857

102 866

619 876 000

5 150 2 106 907

132 180 4 150 2 032 692

1 385 931 000 83 000 000 8 768 525 000

Instansi Pemerintah Niaga Industri Khusus Jumlah

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2017

Dari tabel 4.24 diatas dapat diketahui bahwa dari berbagai sumber pelanggan baik social, rumah tangga, instansi pemerintah, niaga, industry, dan khusus, jumlah pemakaian air bersih terbanyak berasal dari Rumah tangga dengan jumlah pelanggan sebanyak 99.771 pelanggan dari total keseluruhan 106.907 pelanggan. Berikut merupakan tabel 4.26 jumlah produksi air PDAM di Kota Padang dari tahun 2010 â&#x20AC;&#x201C; 2016: Tabel 4.26 Jumlah Produksi Air PDAM di Kota Padang dari tahun 2010 â&#x20AC;&#x201C; 2016 Kota Padang Produksi Air di Kota Padang Kota 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 Padang 34013941 34685688 31806682 32511929 35201515 37031056 36952523 Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2018

IV-43


2.6.2.2 Prasarana Jalan Panjang jalan nasional yang dikelola oleh pemerintah pusat adalah 109,29 km dengan perincian 97 km dalam keadaan baik, dan 12,29 km dalam keadaan sedang. Jalan yang dikelola oleh pemerintah kota rata- rata dalam keadaan baik, tetapi masih banyak jalan yang belum mendapatkan perkerasan dengan aspal. Berikut Tabel 4.27 Panjang Jalan Menurut Kecamatan dan Pemerintahan yang Berwenang Mengelolanya tahun 2018: Tabel 4.27 Panjang Jalan Menurut Kecamatan dan Pemerintahan yang Berwenang Mengelolanya di Kota Padang (Km) Tahun 2018 Pemerintah Yang Berwenang Mengelola No Kecamatan Negara Provinsi Kota Jumlah 1 Bungus Teluk Kabung 13.5 70.47 83.92 2 Lubuk Kilangan 91.25 91.25 3 Lubuk Begalung 181.35 181.35 4 Padang Selatan 12 86.22 98.22 5 Padang Timur 147.39 147.39 6 Padang Barat 16 90.37 106.37 7 Padang Utara 154.76 154.76 8 Nanggalo 116.9 116.9 9 Kuranji 308.84 308.84 10 Pauh 180.74 180.74 11 Koto Tangah 535.14 535.14 28 1,963.43 2,096.86 Jumlah Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2018

Berdasarkan Tabel 4.26 hampir seluruh telah di kelola dengan kondisi jalan yang cukup baik dan pengelolaan yang baik yaitu dengan panjang 2,096.86 Km2 yang terdapat di Kota Padang. Berikut Tabel 4.28 Panjang Jalan menurut Kecamatan dan Jenis Permukaan Jalan di Kota Padang (Km) 2017. Tabel 4.28 Panjang Jalan Menurut Kecamatan dan Jenis Permukaan Jalan di Kota Padang (Km), 2017 Jenis Permukaan Jalan No Kecamatan Selain Aspal Lainnya Jumlah Diaspal 1 Bungus Teluk Kabung 34.25 49.73 83.97 2 Lubuk Kilangan 16.64 74.62 91.25 3 Lubuk Begalung 60.87 120.49 18.35 4 Padang Selatan 44.95 53.27 98.22 5 Padang Timur 11.89 135.5 147.39 6 Padang Barat 67.86 38.51 106.37 7 Padang Utara 86.96 67.8 154.76

IV-44


No 8 9 10 11 12

Kecamatan Nanggalo Kuranji Pauh Koto Tangah Ruas Jalan Nasional Jumlah

Aspal 46.44 109.05 51.63 178.84 91.93 801.31

Jenis Permukaan Jalan Selain Lainnya Jumlah Diaspal 70.46 116.9 199.79 308.84 12911 180.74 356.3 535.14 0 91.93 1.295.56 - 2.096.87

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2018

Berdasarkan Tabel 4.27 hampir seluruh telah beraspal dengan kondis jalan yang cukup baik yaitu dengan panjang 801,31 Km2 yang terdapat di Kota Padang. Berikut Tabel 4.29 Panjang Jalan Menurut Kecamatan dan Kondisi Jalan di Kota Padang (Km), 2017: Tabel 4.29 Panjang Jalan Menurut Kecamatan dan Kondisi Jalan Kota Padang (Km) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Kecamatan

Bungus Teluk Kabung Lubuk Kilangan Lubuk Begalung Padang Selatan Padang Timur Padang Barat Padang Utara Nanggalo Kuranji Pauh Koto Tangah Ruas Jalan Nasional Jumlah

Baik 56.06 62.22 126.67 68.25 113.75 78.01 132.27 80.93 186.43 123.26 264.33 91.93 1.384.11

Jenis Permukaan Jalan Sedang Rusak Jumlah 4.36 30.56 90.98 15.56 12.47 90.25 32.29 22.4 181.36 13.48 24.5 106.23 18.6 13.03 145.38 9.55 1.7 89.26 21.88 8.61 162.76 21.88 12.4 115.21 50.08 70.33 306.84 30.08 25.41 178.75 88.52 185.06 537.91 0 0 91.93 306.28 406.47 2.096.87

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2018

Berdasarkan Tabel 4.28 dapat diketahui bahwa kondisi jalan yang ada di Kota Padang sudah dapat dikatakan baik hal ini dapat dilihat dari jumlah panjang jalan yakni sepanjang 1.384.11 Km. 2.6.2.3 Prasarana Listrik Pemakaian listrik yang ada di Kota Padang dapat kitakan cukup merata dilihat dari tabel penjumlah pelanggan listrik dan total daya pada tahun 2017 yakni sebanyak 255.820 dengan total daya terjual 147.329.761 kwh. Berikut Tabel 4.30 Banyaknya Pelanggan Listrik dan Total Daya PLN Cabang Padang Menurut Tarif Daya di Kota Padang, 2017:

IV-45


Tabel 4.30 Banyaknya Pelanggan Listrik dan Total Daya PLN Cabang Padang Menurut Tarif Daya di Kota Padang, 2017 No 1

2

3

4

5

Tarif Daya Rumahtanga 1 (R.1) Rumahtanga 2 (R.2) Rumahtanga 3 (R.3) Sosial 1 (S.1) Sosial 2 (S.2) Sosial 3 (S.3) Industri 1 (I.1) Industri 2 (I.2) Industri 3 (I.3) Industri 4 (I.4) Pemerintah 1 (P.1) Pemerintah 2 (P.2) Pemerintah 3 (P.3) Bisnis 1 (B.1) Bisnis 2 (B.2) Bisnis 3 (B.3) Layanan Khusus(L) Jumlah

Jumlah Pelanggan 218676 3810 554 0 2872 22 28 43 22 2 848 15 750 25260 2831 43 44 255820

Total Daya Terpasang (VA) 224569400 15204700 6205300 0 16546700 1582000 182500 4490000 46460000 140000000 13930950 8625000 5870950 42198300 57061600 31900000 242000 615069400

Total Daya Terjual (KWh) 32681770 1991426 669782 0 2411789 2948150 16125 883842 8449214 74849592 1779831 881201 2013104 5262015 6972271 5399710 119939 147329761

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2018

2.6.2.4 Prasarana Komunikasi Telekomunikasi adalah setiap pemancaran, pengiriman dan atau penerimaan dari setiap informasi dalam bentuk tanda â&#x20AC;&#x201C; tanda, isyarat, tulisan, gambar, suara dan bunyi melalui sistem kawat, optik, radio atau sistem elektromagnetik lainnya. Dapat diketahui beberapa media komunikasi yang terdapat di Kota Padang terbagi dalam berbagai

jenis

macam

media.

Berikut

Tabel

4.31

Jumlah

Media

Komunikasi/Informasi dan Pembinaan Menurut Jenis Media di Kota Padang, 2017: Tabel 4.31 Jumlah Media Komunikasi/Informasi dan Pembinaan Menurut Jenis Media di Kota Padang, 2017 Jumlah Jenis No Jenis Media Media Pembinaan Radio 1 RRI Padang 1 Radio Swasta 13 2 TVRI Stasiun Padang 1 3 Transmisi TV 15 4 Bioskop 4 5 Rental VCD/LD/DVD 13 6 Media Cetak 27 7 Media Elektronik 107 -

IV-46


No 8

9

10

Jenis Media Grafika/Percetakan Kesenian Tradisional Randai Rebana Saluang Shalawat Dulang KEMPIK/Kelompok Masyarakat Peduli Informasi dan Komunikasi Jumlah

Jumlah Media 23

Jenis Pembinaan

21 7 5 4

-

144

38

391

38

Sumber : Kota Padang dalam Angka, 2018

2.6.2.5 Prasarana Transportasi Prasarana dan sarana Transportasi kelautan Kota Padang adalah: a.

Bandara Internasional Minangkabau (BIM) Bandar udara ini berjarak lebih kurang 23 Km dari pusat Kota Padang.

BIM menempati lahan seluas Âą 427 hektar sebagai pintu gerbang utama Sumatera Barat. Bandara ini mulai dibangun tahun 2001 menggantikan Bandara Tabing yang telah beroperasi selama 34 tahun. BIM dapat menampung pesawat udara berbadan lebar seperti A 330 atau MD 11. Kelengkapan fasilitas yang jauh berbeda dengan Bandara Tabing dapat lebih menggairahkan aktivitas penerbangan di bandara ini. Bandara ini dibuka sejak Februari 2005 dan sudah dapat dimanfaatkan untuk melayani pesawat domestik dan internasional. b.

Pelabuhan Teluk Bayur Kegiatan jasa dan perhubungan laut di Sumatera Barat secara umum

lebih banyak dilakukan di Pelabuhan Teluk Bayur. Pelabuhan Teluk Bayur merupakan salah satu pelabuhan yang ramai dan terbesar yang dikunjungi kapal samudra dan kapal antar pulau sehingga mempunyai kedudukan yang strategis untuk Provinsi Sumatera Barat serta merupakan pintu gerbang perekonomian Sumatera Bagian Barat. Fungsi dari pelabuhan ini adalah: 1.

Fungsi utama sebagai pusat pelayanan transportasi laut skala regional dan internasional.

2.

Pintu gerbang Pantai Barat Sumatera melalui laut yang dapat melayani penumpang maupun cargo domestik serta internasional.

IV-47


c.

Pelabuhan Muaro Pelabuhan Muaro diarahkan untuk pelayanan lingkup lokal dan antar

pulau-pulau (interinsuler). Kapal penumpang, kapal barang dan kapal pesiar (yacht) dengan kapasitas terbatas menggunakan pelabuhan ini sebagai tempat sandar dan pemberangkatan kapal. Kawasan sarana pendukung transportasi (Pelabuhan) Muaro seluas 5 Ha. d.

Pelabuhan Batang Arau Pelabuhan Batang Arau berfungsi sebagai pelabuhan kapal-kapal mesin

dan perahu motor tempel. Kapal-kapal tonda di Kota Padang sebagian besar mendarat di pelabuhan ini. Aktivitas perikanan di pelabuhan ini antara lain bongkar hasil tangkapan, pelelangan dan aktivitas perbaikan kapal. Beberapa tempat pendaratan dan pangkalan ikan di Kota Padang selain Batang Arau adalah PPI Muaro Anai, TPI Gaung, TPI Pasie Nan Tigo dan Purus. e.

Pelabuhan Umum Bungus Pelabuhan Umum Bungus merupakan pelabuhan yang melayani

penumpang umum (Ferri) dari Kepulauan Mentawai, Nias dan pulau-pulau lainnya. Pelabuhan ini terletak di utara Pelabuhan Perikanan Samudera Bungus Kecamatan Teluk Kabung Padang. f.

Pelabuhan Perikanan Samudera Bungus (PPSB) Pelabuhan Perikanan Samudera Bungus terletak di Kecamatan Bungus

Teluk Kabung, 16 km dari pusat Kota Padang dan ± 30 km dari Bandara Internasional Minangkabau dengan luas lahan 14 Ha. Secara geografis berada pada posisi koordinat 010-02‟-15” dan 1000-23‟-34” BT. Keadaan cuaca secara umum sama dengan cuaca di sekeliling equator, angin beraturan, panas, curah hujan banyak. Kondisi perairan cukup tenang karena terlindung oleh gugusan pulau-pulau Kepulauan Mentawai. Pelabuhan ini lebih difokuskan sebagai pelabuhan Tempat Pendaratan Ikan (TPI) dan pelabuhan untuk kapal-kapal yang membawa hasil pemanfaatan sumberdaya laut lainnya. Selain itu PPS Bungus juga difungsikan sebagai tempat perbaikan dan pembuatan kapal-kapal khususnya kapal nelayan dan kapal angkut barang interinsuler.

IV-48


PPS Bungus merupakan salah satu pusat perekonomian penting Kota Padang yang berfungsi sebagai pintu gerbang kegiatan ekspor perikanan khususnya tuna ke negara lain. Terhitung sejak tanggal 1 Mei 2001 Pelabuhan Perikanan Nusantara Bungus ditingkatkan statusnya menjadi eselon II/b dengan klasifikasi Pelabuhan Perikanan Samudera Bungus (PPSB) berdasarkan

Keputusan

Menteri

Kelautan

dan

Perikanan

Nomor

KEP.26.1/MEN/2001. Fasilitas yang tersedia pada pelabuhan PPS Bungus yaitu; kolam pelabuhan, dermaga, receiving hall, perbengkelan, perbekalan, pabrik es, dan fasilitas penunjang (Rincian fasilitas PPS Bungus disajikan dalam Lampiran 10). Di samping itu pada beberapa tempat terdapat Tempat Pelelangan Ikan (TPI) mini, antara lain di Pasir Jambak, Gaung, dan Batung. Potensi usaha dan investasi Pelabuhan Perikanan Samudera Bungus tergolong masih besar, hal ini dipengaruhi antara lain; dukungan sumberdaya ikan masih cukup besar, usaha perikanan tuna longline dan purseseine, pembangunan pabrik es dan Cold Storage, unit pengolahan berupa pengalengan ikan, pengeringan tepung ikan, dan lain-lain. dock yard (slip way kapasitas 100 GT), dukungan perbankan, jasa keuangan non bank, penyaluran logistik (perbekalan melaut), toko alat-alat atau bahan perikanan serta waserba. PPS Bungus sesuai Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 16 tahun 2006, memiliki potensi dan karakteristik yaitu; melayani kapal perikanan yang beroperasi di laut teritorial, ZEEI, dan laut lepas. Kapasitas tambat labuh 60 GT dan menampung 100 kapal perikanan (6.000 GT). Panjang dermaga sekitar 300 m, sarana ekspor ikan serta terdapat industri perikanan. Produksi hasil tangkapan tuna yang didaratkan di PPS Bungus dari tahun 2000-2011 sangat berfluktuasi. Fluktuasi hasil tangkapan ini dipengaruhi oleh berbagai faktor, antara lain perbedaan upaya penangkapan yang dilakukan, keadaan cuaca yang berbeda setiap bulannya, ketersediaan sumber makanan, peningkatan/penurunan jumlah armada longline, serta kondisi oseanografi yang mempengaruhi kehidupan dan keberadaan tuna pada fishing ground. (IPB, 2010).

IV-49


4.7

Kelembagaan dan Pembiayaan

4.7.1 Kelembagaan Kelembagaan yang terdapat di Kota Padang tumbuh dan berkembang dibawah kelurahan masing-masing. Peran kelembagaan tersebut sangat memiliki pengaruh yang penting terhadap rencana pembangunan karena lembaga tersebut bisa membantu rencana pembangunan di sektor formal maupun informal. Adapun kelembagaan di Kota Padang Barat terdiri dari lembagai formal dan informal sebagai berikut : 1.

Lembaga Formal Lembaga Formal terdiri dari instansi terkait penataan ruang. Adapun

beberapa instansi terkait dalam perencanaan kelembagaan adalah: 1.

Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Perijinan, BPN serta Bappeda yang merupakan koordinator dari keseluruhan dinas yang terkait tersebut.

2.

Dalam pelayanannya, Dinas pekerjaan umum memberikan advice planning atau nasihat mengenai perencanaan kepada perencana dan memberikan ijin untuk mendirikan bangunan. Selain itu, BPN memberikan sertifikat tanah maupun menerbitkan peta-peta rencana.

Masing-masing kelembagaan yang berkaitan langsung dengan pelaksanaan pembangunan di daerah akan dijabarkan sebagai berikut: 1.

Bappeda bertugas:

a.

Menyusun pola dasar pembangunan daerah

b.

Menyusun rencana strategis lima tahunan Kota Padang

c.

Menyusun program-program tahunan sebagai pelaksanaan rencana

d.

Melakukan koordinasi perencanaan di antara dinas-dinas satuan organisasi dalam lingkungan pemerintah Kabupaten, dan badang-badan lain yang berada di daerah Kota Padang

e.

Menyusun Rencana Anggaran Pendapatan Belanja Kota Padang

f.

Memantau pelaksanaan pembangunan di daerah

g.

Melakukan kegiatan lain dalam rangka perencanaan pembangunan.

IV-50


2.

Dinas Pekerjaan Umum

a.

Melaksanakan

pembangunan

prasarana

fisik

yang

menjadi

kewenangannya b.

Memberikan prakualifikasi kepada rekan pelaksana pembangunan wilayah di daerah yang bersangkutan

3. a.

Dinas ATR dan BPN Perumusan, penetapan, dan pelaksanaan kebijakan di bidang tata ruang, infrastruktur

keagrariaan/pertanahan,

hubungan

hukum

keagrariaan/pertanahan, penataan agraria/pertanahan, pengadaan tanah, pengendalian pemanfaatan ruang dan penguasaan tanah, serta penanganan masalah agraria/pertanahan, pemanfaatan ruang, dan tanah; b.

Koordinasi pelaksanaan tugas, pembinaan dan pemberian dukungan administrasi kepada seluruh unsur organisasi di lingkungan Kementerian Agraria dan Tata Ruang;

c.

Pengelolaan barang milik/kekayaan negara yang menjadi tanggung jawab Kementerian Agraria dan Tata Ruang;

d.

Pengawasan atas pelaksanaan tugas di lingkungan Kementerian Agraria dan Tata Ruang;

e.

Pelaksanaan bimbingan teknis dan supervisi atas pelaksanaan urusan Kementerian Agraria dan Tata Ruang di daerah; dan

f.

Pelaksanaan dukungan yang bersifat substantif kepada seluruh unsur organisasi di lingkungan Kementerian Agraria dan Tata Ruang.

4.

Dinas Periizinan

a.

Memberikan izin pendirian bangunan dan penggunaan bangunan kepada pengguna.

b.

Mengawasi atau mengontrol pelaksanaan pembangunan baik yang dilakukan oleh perorangan maupun Lembaga atau instansi di daerah kota yang bersangkutan.

2.

Lembaga Informal Ada beberapa kelembagan informal yang ada disetiap kelurahan di Kota Padang yaitu :

IV-51


a.

PKK PKK adalah perencanaan pemberdayaan kesejahteraan keluarga, oragnisasi dilakukan oleh wanita di tiap kelurahan di kecematan padang barat. Dimana organisasi ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas sumberdaya manusia terutama pada kaum wanita. Kegitan yang dilakukan yaitu : pembinaan tentang keluarga bencana (KB), sosialisasi tentang kebersihan lingkungan, posyandu, usaha kecil menengah untuk meningkatkan perekonomian.

b.

LPS LPS merupakan lembaga pengelolaan sampah, lembaga ini merupakan salah satu yang dilakukan kelurahan di kecematan padang barat guna untuk menciptakan lingkungan yang bersih dan kurang dari sampah. Sampah yang dikelola yaitu sampah organik dan non organik sehingga untuk mendapatkan uang dan sampah ini juga dapat diolah menjadi pupuk.

c.

Kelompok Nelayan Kelompok nelayan di Kota Padang merupakan salah satu wadah para nelayan untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan didalam pengelolaan usaha perikanan dan pengkapan ikan laut dengan teknologi yang baru.

d.

Karang Taruna Karang taruna adalah organisasi kelembagaan yang bertujuan untuk pemberdayaan kaum pemuda yang berprestasi serta berdaya saing.

4.7.2 Pembiayaan Pembangunan Pembiayaan proyek di Kota Padang sebagian besar didanai oleh pemerintah yaitu dana APBN. Proyek-proyek pembangunan yang terdapat di wilayah Kota Padang terdiri dari proyek untuk pengembangan permukiman, sarana dan prasarana umum dan fasilitas penunjang kawasan-kawasan khusus yang terdapat di Kota Padang. Pemerintah Kota Padang membuat rencana penerbitan obligasi daerah sebagai salah satu sumber pembiayaan pembangunan. Langkah untuk menerbitkan

IV-52


obligasi dilakukan menyusul Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memberikan kemudahan bagi investor daerah untuk mendirikan Perusahaan Efek Daerah (PED). Melalui kebijakan ini, siapapun investor di daerah termasuk PEMDA memiliki kewenangan untuk mendirikan PED atau memiliki saham dalam PED. Berikut Tabel 4.32 realisasi penerimaan pendapatan daerah: Tabel 4.32 Target dan Realisasi Penerimaan Badan Pendapatan Daerah 2017 No A. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 B. 1 C. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

Jenis Penerimaan Pajak Daerah Pajak Hotel Pajak Restoran Pajak Hiburan Pajak Reklame P.P. J Pajak Parkir Pajak Air Tanah Pajak Sarang Burung Walet Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan BPHTB Pajak Bumi dan Bangunan Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah Sewa Tanah Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Syah Denda P. Hotel Denda P. Restoran

Target 334.574.208.858 29.750.000.000 35.000.000.000 9.300.000.000 8.500.000.000 100.300.000.000 2.350.000.000 715.000.000 5.000.000

Realisasi 327.916.583.327 31.458.525.178 33.553.339.240 8.397.840.813 7.651.410.083 100.926.090.568 2.355.920.629 715.170.082 5.250.000

% 98,01 105,74 95,87 90,30 90,02 100,62 100,62 100,02 105,00

39.000.000.000

40.785.570.371

104,58

61.154.208.858 48.500.000.000

53.563.166.894 48.504.299.469

87,59 100,01

798.360.000

566.856.593

71,00

798.360.000

566.856.593

71,00

6.329.735.220

3.805.677.298

60,12

500.000.000 150.000.000

134.068.713 48.978.413

26,81 32,65

Denda P. Hiburan Denda P. Reklame Denda P. P. J Denda Pajak Parkir Denda Pajak Air Tanah Denda S. Sarang Burung Walet Denda Adm Bagi Notaris (PPAT) D.P. Mineral Bukan Logam dan Batuan Denda BPHTB Denda PBB Denda Pemakaian Kekayaan Daerah Hasil Eksekusi Jaminan Atas Pembuatan Reklame Total

100.000.000 50.000.000 50.000.000 50.000.000 3.500.000 350.000

1.719.886 79.627.738 742.000 12.656.919 5.000.000 300.331

1,72 159,26 1,48 25,31 142,86 85,81

4.967.885.220 5.000.000 453.000.000

3.061.050.105 4.613.193 456.920.000

61,62 92,26 100,87

341.702.304.078

332.289.117.218

97,25

Sumber: LKPJ Bapenda 2017

IV-53


4.7.3 Kebijakan Dokumen Penataan Ruang Berdasarkan arahan kebijakan Peraturan Daerah Rencana Tata Ruang Kota Padang No.4 tahun 2012 Kota Padang ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN). Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul utama kegiatan ekspor-impor atau pintu gerbang menuju kawasan internasional, kegiatan industri dan jasa skala nasional atau yang melayani beberapa provinsi dan kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul utama transportasi skala nasional atau melayani beberapa provinsi. Dalam RTRW Provinsi Sumatera Barat, Kota Padang ditetapkan sebagai Kota Inti Metropolitan Padang. Rencana sistem pusat pelayanan kota dikembangkan dengan tujuan untuk pemulihan perekonomian kota yang menurun akibat bencana gempa bumi; dan tahun kedua dikembangkan dengan tujuan untuk mengintegrasikan pengembangan Metropolitan Padang dan sekitarnya. Kemudian untuk mendorong tumbuhnya pusat-pusat pelayanan kota baru di bagian Utara, bagian Timur dan bagian Selatan kota. Rencana Pola Ruang Wilayah Pengembangan untuk kawasan kawasan lindung sebagaimana dimaksud meliputi upaya perlindungan, konservasi, dan pelestarian fungsi sumber daya alam dan lingkungan guna mendukung kehidupan secara serasi yang berkelanjutan dan tidak dapat dialihfungsikan menjadi kawasan budi daya. Dalam rencana sistem transportasi ditujukan untuk memadukan pergerakan internal didalam kota dan pergerakan eksternal yang menghubungkan Kota Padang dengan wilayah disekitarnya dalam rangka mewujudkan rencana struktur dan rencana pola ruang Kota Padang. 4.7.4 Kebijakan Dokumen Pembangunan Nasional Berikut

merupakan

kebijakan

pemerintah

berdasarakan

Rencana

Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2015-2019. Berdasarkan potensi dan keunggulan Wilayah Sumatera, maka tema besar Pembangunan Wilayah Sumatera sebagai: 1.

Salah satu pintu gerbang Indonesia dalam perdagangan internasional.

2.

Lumbung energi nasional termasuk pengembangan energi

IV-54


3.

Lumbung energi nasional termasuk pengembangan energi terbarukan biomas.

4.

Pengembangan hilirisasi komoditas batu bara

5.

Pengembangan hilirisasi komoditas batu bara

6.

Industri berbasis komoditas kelapa sawit, karet, timah, bauksit, dan kaolin.

7.

Percepatan pembangunan ekonomi berbasis maritim (kelautan)

8.

Percepatan pembangunan ekonomi berbasis maritim (kelautan) melalui pengembangan

industri

perikanan,

pariwisata

bahari,

industri

perkebunan, dan industri pertambangan. Adapun sasaran pengembangan Wilayah Sumatera pada tahun 2015-2019 adalah sebagai berikut: 1.

Dalam rangka percepatan dan perluasan pengembangan ekonomi Dalam rangka percepatan dan perluasan pengembangan ekonomi Wilayah Sumatera, akan dikembangkan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi di Wilayah Sumatera dengan memanfaatkan potensi dan keunggulan daerah, termasuk diantaranya adalah pengembangan

2.

Kawasan Ekonomi Khusus, 4 Kawasan Indusri, 4 Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas, serta pusat-pusat pertumbuhan sebagai penggerak ekonomi daerah pinggiran lainnya.

3.

Sementara itu, untuk mengurangi adanya kesenjangan antar Sementara itu, untuk mengurangi adanya kesenjangan antar wilayah di Wilayah Pulau Sumatera, maka akan dilakukan pembangunan daerah tertinggal dengan sasaran sebanyak 11 Kabupaten tertinggal dapat terentaskan dengan sasaran outcome:

a.

Meningkatkan rata-rata pertumbuhan ekonomi di daerah tertinggal sebesar 6,30 persen

b.

Menurunnya persentase penduduk miskin di daerah tertinggal menjadi 10,66 persen

c.

Meningkatnya Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di daerah tertinggal sebesar 69,31

IV-55


Untuk mendorong pertumbuhan pembangunan kawasan perkotaan di Sumatera, maka akan dipercepat pembangunan 2 Kawasan Perkotaan Metropolitan baru, peningkatan efisiensipengelolaan 1 Kawasan Perkotaan Metropolitan yang sudah ada saat ini, serta mewujudkan optimalisasi peran 6 kota otonom berukuran sedang sebagai penyangga (buffer) urbanisasi, serta membangun 2 kota baru publik yang mandiri dan terpadu sebagai sebagai pengendali (buffer) urbanisasi di terpadu di sekitar kota

atau kawasan

perkotaan. Khusus untuk meningkatkan keterkaitan pembangunan kota- desa, maka akan diperkuat 8 pusat pertumbuhan sebagai Pusat Kegiatan Lokal (PKL) atau Pusat Kegiatan Wilayah (PKW). Berdasarkan sasaran perkembangan diatas berikut merupakan.Lokasi Prioritas Kawasan Strategis Nasional Perkotaan Sebagai Pusat Pertumbuhan Wilayah Di Wilayah Sumatera Barat : 1.

Kawasan Perkotaan Metropolitan Palapa Padang, Lubuk Alung, Pariaman Sebagai pusat kegiatan Nasional (PKN) yang berorientasi pada

mendorong perkembangan sektor produksi prioritas seperti: Industri; produksi prioritas Perikanan laut; Pariwisata; dan Perdagangan dan jasa. 2.

Padang Sebagai pusat permukiman baru yang layak huni dan

didukung oleh

fasilitas ekonomi dan sosial budaya yang lengkap guna mencegah terjadinya permukiman tidak

terkendali (urban sprawl) akibat urbanisasi di kota

otonom terdekatnya. 3.

Bukit Tinggi Sebagai pusat kegiatan wilayah (PKW) yang berorientasi mendorong

perkembangan sektor produksi prioritas seperti: Pariwisata;dan Pertanian 4.7.5 Kerjasama antar Wilayah Berikut merupakan beberapa kerjasama yang dilakukakan pemerintah Kota Padang dengan Negara maupun Kota lainnya dalam mendukung perkembangan wilayah, antara lain :

IV-56


1.

Kota Padang dengan Kota Fremantle, Australia Barat Kota Padang di Sumatera Barat menjadi kota pertama di Indonesia yang

menjalin kerjasama Sister City dengan kota di Australia Barat. Bidang pelabuhan dan pariwisata dinilai menjadi potensi utama kerjasama yang bisa dikembangkan dari dua kota tersebut. Pada tanggal 3 Mei 2017 di Padang, Walikota Mahyeldi dan Walikota Fremantle, Bradd Pettitt, menandatangani Surat Pernyataan Kehendak untuk menandai kerjasama Sister City (Kota Bersaudara) antara ibukota Sumatera Barat dengan kota yang terletak di negara bagian Australia Barat tersebut. Ada empat sektor kerjasama yang disepakati oleh LoI itu dan menjadi fokus program Sister City, mereka adalah sektor pariwisata dan budaya; perdagangan dan investasi; pembangunan infrastruktur; serta peningkatan kapasitas Sumber Daya Manusia 2.

Kota Padang dengan Provinsi Ba Ria Vung tau, Vietnam Pemerintah Kota Padang, Sumatera Barat meningkatkan kerja sama

khususnya dalam bidang ekonomi dengan Provinsi Ba Ria Vung Tau, Vietnam sebagai tindak lanjut kesepakatan kota kembar (sister city) Kerjasama di bidang pertanian yang akan diusulkan dalam Sister City ini yakni magang master training (petugas dan petani), tenaga pembibitan hortikultura, penerapan budaya hortikultura, serta penerapan teknologi pertanian perkotaan dan lahan terbatas. Adapun kerjasama di bidang perikanan adalah tukar pengalaman pengetahuan usaha bulanan, berbagi teknologi pengemasan hasil perikanan, teknologi pengolahan dan pengawetan hasil perikanan. Di bidang pendidikan, terdapat empat rencana yang akan dikerjasamakan yakni studi banding guru antar kedua daerah dan saling tukar pengetahuan sistem pengajaran bagi SD dan SMP, serta sharing pengetahuan program Dinas Pendidikan terkait SD. 3.

Kota Padang dengan Heldesheim Jerman Berdasarkan hasil pertemauan antara pemerintah kota Padang ke

Hildesheim, Jerman kali ini menghasilkan beberapa hal yakni rencana promosi kerja sama dan pertukaran budaya dan Pariwisata. Kerjasama yang dilakukan dalam bidang sosial-budaya berkembang dengan sukses, membuat

IV-57


ilmu pengetahun bertambah, masalah di Kotamadya Padang serta bantu di luar Kotamadya Padang dapat teratasi. Dengan adanya kerjasama masyarakat Kotamadya Padang mengetahui kebudayaan dari Kota Hildesheim dan masyarakat Kota Hildesheim maupun Kota-kota di Jerman Barat lainya mengetahui kebudayaan Minangkabau. Dari kerjasama yang dilakukan membuat pelestarian kebudayaan Minangkabau hingga ke Mancannegara bahkan mencapai Internasional dan saling menguntungkan bagi kedua belah pihak. kerjasama Kotamadya Padang dan Kota Hildesheim ini dapat di lihat bahwa dari kultur kebudayaan yang berbeda antara kedua negara maka dapat di lihat dalam bidang budaya dan bagaimana pemerintah mengembangkan dan memperkenalkan budaya kepada masyarakat dan Pemerintah Kota Hildesheim, sebab masyarakat dan Pemerintah Kota Hildesheim tidak mengetahui kebudayaan dari Minangkabau mereka hanya mengetahui kebudayaan dari Bali dan Yogyakarta. Kerjasama antara pemerintah Kotamadya Padang dengan Kota Hildesheim berkeinginan untuk memperkuat hubungan yang ada antara negara dan hubungan baik antara kota dan rakyat masing-masing. Menyadari bahwa saling menguntungkan kedua belah pihak untuk mempromosikan kemajuan ilmu pengtahuan, ekonomi dan sosial di kota masing-masing sesuai kemampuan mereka dan bahwa peraturan kerjasama teknis, ekonomi, sosial dan budaya secara substansial berkontribusi pada tujuan untuk pencapaian kerjasama. 4.7.6 Kepentingan Antar Wilayah Kepentingan Antar Wilayah perencanaan pembangunan ditujukan untuk mengupayakan keserasian dan keseimbangan pembangunan antar daerah sesuai dengan potensi alamnya danmemanfaatkan potensi tersebut secara efisien, tertib dan aman. Untuk itu, berdasarkan UU No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang telah disusun Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) yang ditetapkan melalui Peraturan Pemerintah No. 47 tahun 1997 sebagai acuan perencanaan pembangunan nasional. Untuk mewujudkan tujuan kegiatannya maka Kota Padang memerlukan daerah lain dalam perkembangannya, berdasarkan RTRW Provinsi Sumatra Barat

IV-58


pada bagian Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Kota Padang ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Nasiona (PKN) untuk mewujudkan Kota Metropolitan padang maka dibutuhkan Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) seperti Kota Bukit Tinggi, Kota Solok, Kota Sawah Lunto dan Muara Siberut sesuai arahan RTRWN. Untuk pengembangan Kawasan Metropolitan Padang untuk sinkronisasi pembangunan Kawasan Perkotaan Padang dengan kawasan perkotaan sekitarnya seperti Kota Solok, Painan, Lubuk Alung, Aro Suka, dan Kota Pariaman. Kemudian dalam pengembangan sistem transportasi pada sistem jaringan jalan primer Kota padang diihubungkan dengan Kota Bukit Tinggi, Kota Solok, Painan dan Kota Pariaman. Untuk pengembangan jalur Kereta api Kota Padang dihubungkan dengan meliputi jalur Lubuk Alung-Naras-Sungai Limau-Simpang Empat, Padang (Teluk Bayur)-Lubuk Alung-Padang Panjang-Solok-Sawahlunto, Padang Panjang-Bukittinggi-Payakumbuh dan jalur 2 (dua) arah atau double track Teluk Bayur-Indarung. Pada Bagian Pola Ruang dalam rencana kawasan lindung kota padang sebagai kawasan resapan air bersama Kabupaten Solok, Kabupaten Lima Puluh Kota, dan Kabupaten lainnya. Untuk kawasan perlindungan Setempat Kota Padang sebagai kawasan sempadan pantai bersama Kabupaten Agam, Kabupaten Pasaman Barat, dan Lainnya. 4.7.7 Stakeholder Pengembangan Wilayah Merujuk Pada Undang-undang No. 26 tahun 2007 tentang tata ruang, menyatakan bahwa penataan ruang dilakukan oleh pemerintah dengan peran serta masyarakat. Peran serta masyarakat merupakan hal yang sangat penting dalam penataan ruang karena pada akhirnya hasil penataan ruang adalah untuk kepentingan seluruh lapisan masyarakat serta untuk tercapainya tujuan penataan ruang. Masyarakat sebagai mitra pemerintah dalam penataan ruang, menjalankan peranannya dan mendayagunakan kemampuannya secara aktif sebagai sarana untuk mencapai tujuan penataan ruang. Pemerintah sebagai fasilitator dan masyarakat sebagai pelaku atau stakeholders utama pembangunan. Kota

padang

sendiri

akan

diwujudkan

program

Wisata

Bahari

stakeholder yang terlibat dalam pengelolaan wisata yaitu Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Dinas PU, dan Dishub sebagai stakeholder kunci dan masyarakat lokal

IV-59


sebagai stakeholder primer. Stakeholder kunci berperan sebagai koordinator dan fasilitator dalam mengelola atraksi, akomodasi, aksesibilitas serta informasi dan promosi wisata. stakeholder primer berperan sebagai fasilitator dan pelaksana dalam atraksi, akomodasi serta aksesibilitas wisata. Disbudpar memiliki kapasitas yang rendah karena belum mampu mengcover pengelolaan wisata. Oleh karena itu wisata dicover oleh masyarakat lokal sehingga menyebabkan kondisi atraksi serta fasilitas wisata kurang baik dan kurang terawat.

IV-60


BAB V KERANGKA KERJA TIM EVALUASI 5.1

Struktur Organisasi Struktur organisasi adalah sebuah susunan berbagai komponen atau unit-unit

kerja dalam sebuah organisasi yang ada di masyarakat. Dengan adanya struktur organisasi maka bisa melihat pembagian kerja dan bagaimana fungsi atau kegiatan yang berbeda bisa dikoordinasikan dengan baik. Selain itu, dengan adanya struktur tersebut maka kita bisa mengetahui beberapa spesialisasi dari sebuah pekerjaan, saluran perintah, maupun penyampaian laporan. Dalam proses penyusunan laporan Studio Perencanaan Wilayah Kota Padang, dibutuhkan adanya struktur organisasi sebagai kerangka kerja tim evaluasi. Hal ini yang ke depannya akan mempermudah dalam proses penyusunan dan kerjasama tim. Dengan adanya struktur organisasi, tim dapat bekerja secara professional dengan mengutamakan efektifitas dan efisiensi kerja, sehingga hasil yang didapatkan akan lebih optimal. Dengan demikian, struktur organisasi ini menjadi sangat diperlukan. Berikut merupakan struktur organisasi kerja tim penyusun Laporan Studio Perencanaan Wilayah Kota Padang, Sumatera Barat pada Tahun 2019-2039 yang menunjukkan peran fungsional masing-masing anggota tim.

V-1


KETUA STUDIO SAID M REYNALDO

SEKRETARIS ATIKAH ZAHRA

BENDAHARA ATIKAH RIFDA FIRDAUS

FISIK WILAYAH

KEPENDUDUKAN 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Atikah Rifda Firdaus Dafa Alaareza Hendri Saputra Habib Syukron Rati Wijaya Rian Rizki (Ketua) 7. Said M Reynaldo

1. 2. 3. 4. 5.

EKONOMI WILAYAH

Beni Eskariandi (Ketua) Frandha Setiadi Muliadi Raja F Ramadhan Wildan M

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Annisa Yuliana A Atikah Zahra Dwi Angga N Hassy Khairunnisa (Ketua) Mahbub Trisno U Yusri Ihza Palensa Zulhidjri

8. 9. Dwi Angga N

SARANA PRASARANA 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Lianna Septirisa (Ketua) Magfirah Nissa Rielli M.Fajri Nurhidayat Oza Vihandra Rihadatul Rifda Suci Istiqa Suci Anggraini F

PEMBIAYAAN DAN KELEMBAGAAN 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Agung Alviansyah Abil Syahdinu P M.James Akbar M.Fahrul Rozi Rizka Rahmadini (Ketua) Rakhmad Dwi P Wahyu Herliani

Gambar 5.1 Bagan Struktur Organisasi Kerja Sumber: Tim Studio, 2019

V-2


5.2

Job Description Fungsi koordinator masing-masing bagian kerja Laporan Studio Perencaan Wilayah Kota Padang sebagai berikut: A.

Ketua (Koordinator Kelompok) Bertugas memimpin, mengatur, mengawasi dan mengkoordinir serta

mengevaluasi kerja anggota dalam proses penyusunan Laporan Studio Perencaan Wilayah Kota Padang. B.

Bendahara Bertugas mengatur keuangan dalam penyusunan Laporan Studio

Perencaan Wilayah Kota Padang. C.

Koordinator Survei

1)

Mengkoordinir seluruh kegiatan pengambilan data, baik data sekunder maupun primer.

2)

Menentukan seksi-seksi untuk kompilasi data dan dokumentasi serta berkoordinasi dengan koordinator lainnya untuk menentukan pembagian tugas dalam memperoleh data yang dibutuhkan sesuai dengan desain survei yang telah dibuat bersama, seperti: data sekunder, data primer, dokumen lainya yang berkaitan dan foto-foto untuk kelengkapannya.

3)

Mengecek persiapan dan kelengkapan barang-barang untuk memperlancar kegiatan survey selama di wilayah studi.

4)

Berkoordinasi dengan ketua kelompok, jika dirasa ada yang kurang maka

perlu

menginstruksikan

kepada

seksi-seksi

untuk

melengkapinya. D.

Koordinator Laporan dan Power Point

1)

Mengkoordinir seluruh kegiatan pembuatan laporan sejak awal hingga akhir.

2)

Menentukan seksi-seksi dari tiap laporan:

1.

Seksi laporan pendahuluan

2.

Seksi laporan fakta-analisa

3.

Seksi laporan rencana

V-3


2)

Berkoordinasi

dengan

masing-masing

seksi

tersebut

untuk

menyelesaikan laporan sebelum melakukan asistensi, presentasi dan revisi setelah presentasi. 3)

Berkewajiban menginformasikan kepada ketua terkait perkembangan laporan dan data-data yang kurang untuk melengkapi setiap laporan.

4)

Mengkoordinir pembuatan power point

E.

Koordinator Peta dan Foto Mapping

1)

Mengkoordinir kelengkapan peta dan foto mapping untuk menunjang laporan

2)

Mengkoordinir persiapan untuk pengambilan gambar dalam pembuatan foto mapping.

3)

Berkoordinasi dengan koordinator yang lainya.

Tabel 5.1 berikut menjelaskan job description laporan pendahuluan: Tabel 5.1 Job Description Laporan Pendahuluan NO 1 2 3 4

NAMA MAHASISWA Said M.Reynaldo Rati Wijaya Atikah Rifda Firdaus Rian Rizki Kurniawan

5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Habib Syukron Hendri Saputra Dafa Alfareza Yusri Ihza Palensa Hassy Khairunnisa Dwi Angga Nugraha Atikah Zahrah Annisa Yuliana Anwar Mahbub Trisno Zulhidjri Lianna Septirisa

16 17 18 19 20 21 22 23 24 25

Muhammad Fajri Magfirah Nisa Rialie Rihadatul Rifda Suci Anggraini Suci Istiqa Nurhidayat Oza Vihandra Rizka Rahmadini M. Facrul Rozi Wahyu Herliani

JABATAN Ketua Umum/Co Faksis Co Lapdal Bendahara Umum Ketua Aspek Kependudukan Anggota Kependudukan Anggota Kependudukan Anggota Kependudukan Team Lapdal Ketua Aspek Ekonomi Anggota Ekonomi Sekretaris Umum Team Lapdal Anggota Ekonomi Anggota Ekonomi Ketua Aspek Sarana Prsarana Anggota Sarana Anggota Sarana Anggota Sarana Team Lapdal Anggota Sarana Anggota Sarana Anggota Sarana Ketua Aspek Kelembagaan Anggota Kelembagaan Anggota Kelembagaan

NAMA ASPEK KEPENDUDUKAN

EKONOMI WILAYAH

SARANA PRASARANA

KELEMBAGAAN

V-4


NO 26 27 28 29 30 31 32 33 34

NAMA MAHASISWA Agung Alvisyah Abil Syahdinu Pradiksa Rahmad Dwi Putra Muhammad James Akbar Beni Eskariandi Raja Fitrah Muliadi Franda Setiadi Wildan

JABATAN Team Lapdal Anggota Kelembagaan Anggota Kelembagaan Anggota Kelembagaan Ketua Fisik Lingkungan Anggota Fisik Lingkungan Co Rencana Team Lapdal Anggota Fisik Lingkungan

NAMA ASPEK

FISIK LINGKUNGAN

Sumber : Tim Studio, 2019

5.3

Jadwal Kegiatan Penyusunan Laporan Studio Perencanaan Wilayah di Kota Padang Kegiatan penyusunan Laporan Studio Perencaan Wilayah Kota

Padang.merupakan suatu rangkaian proses yang terdiri dari beberapa tahap pekerjaan dan sistem pelaporan. Kedua hal tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: 1.

Tahap Pekerjaan, meliputi:

a.

Persiapan survei

b.

Survei dan observasi lapangan

c.

Penyusunan hasil survei

d.

Penyusunan fakta dan analisis

e.

Penyusunan rancangan rencana

f.

Penyusunan rencana

2.

Sistem Pelaporan, meliputi:

a.

Laporan Pendahuluan

b.

Laporan Fakta Analisa

c.

Laporan Rencana

Seluruh tahap penyusunan pekerjaan harus diselesaikan dalam jangka waktu 4 bulan atau satu semester. Adapun uraian jadwal kegiatan data dapat dilihat pada Table 5.2 berikut

V-5


Tabel 5.2 Jadwal Kegiatan Penyusunan Studio Perencanaan Wilayah di Kota Padang Bulan dan Minggu

Pekerjaan

No

September I

I 1

2

3 4 II 5

II

III IV

Oktober I

II

III IV

November I

II

III IV

Desember I

II

PERSIAPAN - Penjelasan Kontrak - Pembagian Tugas Dan Tugas Personal - Penentuan Wilayah Studi - Penyusunan Time Schedule - Desain Survei - Penyusunan Laporan Pendahuluan Pembahasan Desain Survei - Checklist data - Form observasi, wawancara dan kuesioner - Presentasi Laporan Pendahuluan dan Desain Survey PENGUMPULAN DATA DAN INFORMASI - Penyempurnaan Laporan Pendahuluan dan Desain Survei

6

-

Pengurusan surat izin survei ke lapangan

7 8 III

-

Survey Lapangan dan Instansi Pembahasan Hasil Survey Lapangan PENGOLAHAN DAN ANALISIS DATA

9

-

Kompilasi dan Analisis Data

V-6

III IV


Bulan dan Minggu

Pekerjaan

No

September I

10

-

11

-

12 IV 1 2 3 4

II

III IV

Oktober I

II

III IV

November I

II

III IV

Desember I

II

Penyusunan Laporan Fakta dan Analisis

Presentasi Laporan Fakta dan Analisis Perumusan Konsep dan Strategi Perencanaa Presentasi Konsep Rencana PENYUSUNAN DAN PEMBAHASAN RANCANGAN - Perumusan Indikasi Program - Pendalaman Indikasi Program - Presentasi Indikasi Program - Perumusan Sistem Informasi Perencanaan - Pembangunan SIstem Informasi Perencanaan - Pembuatan Laporan Akhir - Presentasi Laporan Akhir (UAS)

Sumber : Tim Studio, 2019

V-7

III IV


V-8


E

N

G-TRAM

â&#x20AC;&#x153;

â&#x20AC;&#x153;

Alah bauriah bak sipasin, kok bakiek alah bajajak, habih tahun baganti musim, sandi adat jangan di anjak.

h ps://pwk16a.wixsite.com/sigtram


DAFTAR PUSTAKA

Adisasmita, Rahardjo. 2005. Dasar-dasar Ekonomi Wilayah. Jakarta: Graha Ilmu. Anggradewi, A. M. 2014. Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Audit Delay. Semarang: DIPONEGORO JOURNAL OF ACCOUNTING. Arbi, H.M. Syarif. 2003. Petunjuk Praktis Perdagangan Luar Negeri (Edisi 2003/2004), BPFE. Yogyakarta Archibugi. 2008. Planning Theory. From the Political Debate to the Methodological Reconstruction Arsyad, L. 1999. Ekonomi Pembangunan. Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi, Yayaysan Keluarga Pahlawan Negara: Yogyakarta. Arsyad, Lincolin, 1999. Pengantar Perencanaan dan Pembangunan Ekonomi Daerah. BPFE UGM. Yogyakarta Bigsten, Arne. 1983. Income Distribution and Development: Theory, Evidence and Policy. Heinaman. London Boudeville, J.R.1978. Problem of Regional Economic Planning, Edinburgh, Penguin Books. Dokumen Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Padang Tahun 2010-2030 Dominick, Salvatore. 1997. Ekonomi Internasional, alih bahasa oleh Haris Munandar edisi 5 cetak 1. Jakarta: Erlangga, Dominick, Salvatore. 1997. Ekonomi Internasional, alih bahasa oleh Haris Glasson, John. 1990. Pengantar Perencanaan Regional. Terjemahan Paul Sitohang: LPFEUI Halim, A. 2004. Akuntansi Keuangan Daerah Edisi Revisi. Jakarta: Salemba empat. Hartono. 2011. Teori Portofolio dan Analisis Investasi. Edisi Ketujuh. Yogyakarta: BPFE. Hoover dan Giarratani. 1984. On The Plausibility Of The Supply Driven Input-Output Model. Journal of Regional Science. Jayadinata, T. Johara (1999). Tata Guna Tanah dalam Perencanaan Pedesaan Perkotaan dan Wilayah. Bandung: Institut Teknologi Bandung. Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan No 23/MPP/KEP/I/1998 Tentang Lembaga-Lembaga Usaha Perdagangan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No 534/KPTS/M/2001 Tentang Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman Kim Jeong Bum, I. K. 1995. The role of financial variables in the pricing of Korean IPO. Korea Selatan: Pacific business finance journal. Kotler, P. 1986. The Prosumer Movement: a New Challenge For Marketers, in NA Advances in Consumer Research Volume 13, eds. Richard J. Lutz, Provo, UT:Association for Consumer Research, Pages: 510-513 Kuncoro, M. dan Aswandi, H. 2002. Evaluasi Penetapan Kawasan Andalan: Studi Empirisdi Kalimantan Selatan 1993-1999. Jurnal Ekonomi dan Bisnis. Kuncoro, M. dan Aswandi, H. 2002. Evaluasi Penetapan Kawasan Andalan: Studi Empirisdi Kalimantan Selatan 1993-1999. Jurnal Ekonomi dan Bisnis.


Malthus. 1798. An Essay On The Principle Of Population. London: Electronic Scholarly Publishing Project Mantra, I. B., Kasto, A. S,. Turkiran, Sukamdi, Setiawan, R. B., 1994 Tingkat Penerimaan Keluarga Berencana pada Suami di Daerah Kota dan Desa di provinsi Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Nusa Tenggara Timur, Marx, K., & Friederich. (1848). Edisi Pertama Manifesto Komunis. London: Portobello Book. Mill, J. S. (2003). Qualitative, Quantitaive and Mixed Methods Approaches. Yogyakarta: ISBN Mill, John Stuart. 1950. Philosopy of Scientific Method. Hafner Publishing Company. New York. Munandar edisi 5 cetak 1. Jakarta: Erlangga Mursid, M. 1993. Manajemen Pemasaran. Jakarta: Bumi Aksara Mutaâ&#x20AC;&#x2122;ali, L. 2010. Buku Ajar: Perencanaan Pengembangan Wilayah. Yogyakarta: Fakultas Geografi UGM. Nugroho, R Dahuri (2004). Pembangunan Wilayah. Yogyakarta: Pustaka Jogja Mandiri PaeUcnk, J. dan P. Nijkamp (1976), Operational Theory and Methods in Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang No 1 Tahun 2018 Tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi, Kabupaten dan Kota Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No 16/PRT/M/2009 Tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Peraturan Pemerintah Kesehatan Republik Indonesia No 16 Tahun 2005 Tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Peraturan Pemerintah No 17 Tahun 1980 tentang Perubahan Batas Wilayah Kotamadya Daerah Tingkat II Padang Peraturan Pemerintah No 26 Tahun 2008 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No 34 Tahun 2006 Tentang Jalan Peraturan Presiden No 28 Tahun 2008 tentang Kebijakan Industri Nasional Perloff, H. S. 1960. Regions, Resources, And Economic Growth. Baltimore: John Hopkins Press Piche, A., 1982. Regional: Disparities: Towards A Theoritical Understanding of the Canadian Case. Thessis. University of Ottawa. Priyarsono, DS., Sahara, dan Firdaus. 2007. Ekonomi Regional, Jakarta: Universitas Terbuka. Radianto, E. 2003, Evaluasi Pembangunan Regional Pasca Kerusuhan Maluku, Ekonomi dan Keuangan Indonesia (EKI), Vol. 51 (4): 479-499 Richardson, Harry W. 1973. Elements of regional economics, Middlesex: Penguin Educationarta. Riyadi & Bratakusumah, D.S. (2003). Perencanaan pembangunan daerah. Strategi menggali potensi dalam mewujudkan otonomi daerah. PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Santrock, J. W. 1998. Perkembangan Remaja Dalam Ekonomi. Jakarta: Erlangga


Sarbidi. et al. 2012. Kriteria Teknis Desain Subreservoir Air Hujan Pada Ruang Terbuka Hijau Untuk Drainase Berwawasan Lingkungan. Prosiding Kolokium Hasil Litbang Puslitbang Permukiman, Mei 2012. Jurnal Permukiman Simanjuntak, Payaman J. 1985. Pengantar Ekonomi Sumber Daya Manusia / Payaman J. Simanjuntak. Jakarta: Fakultas Ekonomi UI Sinaga, Pariaman. 2008. Kajian Model Pengembangan Usaha di Kalangan Pemulung. Jakarta Sjafrizal. (1985). Teori Ekonomi Regional: Konsep dan Perkembangan, dalam Memelihara Momentum Pembangunan, Hendra Asmara. Jakarta: Penerbit Gramedia. Sunariyah. 2003. Pengantar Pengetahuan Pasar Modal. Yogyakarta. (UPP) AMP YKPN. SNI 03-1733-2004 Tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan SNI 03-6981-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan Sederhana Tidak Bersusun di Daerah Perkotaan Statistik, B. P. (2010). Kota Padang Dalam Angka . Kota Padang : BPS Kota Padang. Statistik, B. P. (2011). Kota Padang Dalam Angka . Kota Padang : BPS Kota Padang. Statistik, B. P. (2012). Kota Padang Dalam Angka . Kota Padang : BPS Kota Padang. Statistik, B. P. (2013). Kota Padang Dalam Angka . Kota Padang : BPS Kota Padang. Statistik, B. P. (2014). Kota Padang Dalam Angka . Kota Padang : BPS Kota Padang. Statistik, B. P. (2015). Kota Padang Dalam Angka . Kota Padang : BPS Kota Padang. Statistik, B. P. (2016). Kota Padang Dalam Angka . Kota Padang : BPS Kota Padang. Statistik, B. P. (2017). Kota Padang Dalam Angka . Kota Padang : BPS Kota Padang. Statistik, B. P. (2018). Kota Padang Dalam Angka . Kota Padang : BPS Kota Padang. Sunariyah. 2003. Pengantar Pengetahuan Pasar Modal. Yogyakarta: (UPP) AMP YKPN. Suyatno, 2000. Analisa Econimic Base terhadap Pertumbuhan Ekonomi Daerah. Suyatno. 2000. Teori Basis Ekonomi. Yogyakarta: BPFE. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2008 Tentang Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2013 Tentang Administrasi Kependudukan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah, Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125 Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 Tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 Tentang Jalan Wibowo. 2015. Manajemen Kinerja. Jakarta: Rajawali Pers. Winardi. 2006, Ekonomi Internasional, Cetakan Kelima, Jakarta: Rineka Cipta,

Profile for pwk16a

LAPORAN PENDAHULUAN STUDIO PERENCANAAN WILAYAH-UNIVERSITAS ISLAM RIAU  

TUGAS STUDIO PERENCANAAN WILAYAH-PRODI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA

LAPORAN PENDAHULUAN STUDIO PERENCANAAN WILAYAH-UNIVERSITAS ISLAM RIAU  

TUGAS STUDIO PERENCANAAN WILAYAH-PRODI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA

Profile for pwk16a
Advertisement