Page 1


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

i


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

KATA PENGANTAR Tidak dipungkiri lagi bahwa keberadaan ekosistem mangrove dan pantai memberi manfaat yang sangat penting bagi ekosistem di wilayah daratan, baik manfaat biologi, ekonomi, maupun fisik. Intrusi air laut yang menyebabkan meningkatnya kadar garam pada air tanah menjadi isu yang tidak asing lagi seiring semakin lenyapnya vegetasi mangrove. Mangrove sebagai benteng terdepan di kawasan pesisir tidak dapat dipungkiri lagi memiliki peran yang penting sebagai penyangga bagi ekosistem lautan dan daratan. Oleh sebab itu rusaknya kawasan tersebut mutlak harus dipulihkan kembali melalui rehabilitasi kawasan mangrove. Untuk dapat melakukan rehabilitasi kawasan mangrove, maka perlu dikuasai pemahaman tentang mangrove dan cara rehabilitasinya. Seperti penanaman di daratan, maka penanaman mangrove pun tidak luput dari kegagalan sebagai akibat tidak dipenuhinya syarat-syarat penanaman yang baik dan benar. Oleh sebab itu dalam manual ini secara ringkas dijelaskan tentang pengenalan tanaman mangrove, peran, serta cara pembibitan hingga penanaman dan pemeliharaannya. Manual “Teknik Rehabilitasi Kawasan Mangrove� ini merupakan bagian dari Seri Manual Perlindungan dan Rehabilitasi Daerah Tangkapan Air yang mengacu pada prinsip ke 1 dan 5 pada Prinsip Perlindungan dan Rehabilitasi DTA Secara Vegetatif. Semoga manual ini bermanfaat khususnya dalam pemberdayaan masyarakat dan usaha-usaha penyadaran dan penyelamatan lingkungan.

Penyusun,

ii


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

DAFTAR ISI Kata Pengantar .......................................................................................................................... ii Daftar Isi ................................................................................................................................... iii Daftar Tabel .............................................................................................................................. v Daftar Gambar .......................................................................................................................... vi Daftar Lampiran ........................................................................................................................vii

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ....................................................................................................... 1 1.2 Tujuan .................................................................................................................... 1 BAB II MENGENAL EKOSISTEM MANGROVE ........................................................... 2 2.1 Wilayah Pesisir ...................................................................................................... 2 2.2 Pengertian Mangrove ............................................................................................. 3 2.3 Adaptasi Vegetasi Mangrove terhadap Kondisi Lingkungan .................................. 4 2.4 Zonasi Mangrove ...................................................................................................

7

2.5 Fungsi/Manfaat Mangrove ....................................................................................

9

2.6 Jenis-jenis Tumbuhan Mangrove ........................................................................... 14

BAB III PEMBIBITAN MANGROVE ............................................................................... 16 3.1 Pemilihan Jenis ........................................................................................................ 16

3.2 Pemilihan Buah/Propagul ...................................................................................... 18 3.3 Pemilihan Tempat................................................................................................... 20 3.4 Cara Pembibitan .................................................................................................... 21 BAB IV PENANAMAN DAN PEMELIHARAAN MANGROVE .................................. 24 4.1 Lokasi Penanaman ................................................................................................ 24 4.2 Persiapan Lapangan .............................................................................................. 24 iii


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

4.3 Pelaksanaan Penanaman........................................................................................ 24 4.4. Pemeliharaan ......................................................................................................... 29 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 32 LAMPIRAN .......................................................................................................................... 33

iv


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

DAFTAR TABEL Tabel 1. Hubungan antara Salinitas, Kelas Penggenangan, dan Jenis Mangrove Dominan (Kusmana et al., 2003) ............................................................................................... 6 Tabel 2. Produk Langsung Vegetasi Mangrove ....................................................................... 10 Tabel 3. Pemanfaatan Tumbuhan Mangrove sebagai Obat ..................................................... 12 Tabel 4. Tipe Jenis-jenis Vegetasi Penyusun Mangrove ......................................................... 14 Tabel 5. Pengelompokan Jenis Mangrove Berdasarkan Famili ............................................... 15 Tabel 6. Persyaratan Lingkungan Tumbuh Mangrove ........................................................... 17 Tabel 7. Persyaratan Fisik Lingkungan Beberapa Jenis Mangrove ......................................... 18 Tabel 8. Ciri Kemasakan Benih/Propagul Beberapa Jenis Pohon Mangrove .......................... 20 Tabel 9. Spesifikasi Bibit Mangrove Siap Tanam ....................................................................25

v


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Komponen ekosistem pesisir ................................................................................

2

Gambar 2. Berbagai bentuk sistem perakaran mangrove : akar lutut (A), akar nafas (B), akar tunjang (C), dan akar papan (D) ................................................................... 5 Gambar 3. Formasi vegetasi mangrove berdasarkan zonasi ................................................... 7 Gambar 4. Beberapa contoh benih mangrove ......................................................................... 19 Gambar 5. Lokasi tempat penampungan bibit mangrove ....................................................... 21 Gambar 6. Pembibitan bakau (kiri) dan pertumbuhan akar dari propagul (kanan) ................ 22 Gambar 7. Cabutan semai alami Rhizophora sp ......................................................................... 23 Gambar 8. Teknik penanaman bibit Rhizophora sp (kiri), kondisi Rhizophora sp umur 2 tahun setelah penanaman (kanan) ............................................................ 26 Gambar 9. Penanaman dengan propagul ......................................................................................... 26 Gambar 10. Pemasangan ajir ..................................................................................................... 27 Gambar 11. Pola empang parit (atas) komplangan (bawah).......................................................... 27

vi


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Daftar Istilah ............................................................................................................... 34 Lampiran 2. Deskripsi Beberapa Jenis Tanaman Mangrove ...................................................... 36

vii


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Vegetasi pohon tumbuh tersebar dengan beragam jenis mulai dari kawasan pesisir hingga pegunungan. Pada kawasan peisir ini ditemui dua kelompok vegetasi pohon khas yang berada langsung berbatasan dengan laut sebagai benteng pesisir yang dikenal dengan vegetasi mangrove dan vegetasi pantai. Dua kelompok vegetasi ini memiliki struktur dan persyaratan tempat tumbuh yang berbeda, keduanya tumbuh di jajaran terdepan dari suatu daratan sehingga memiliki peran penting yang salah satunya terkait dengan kualitas air daratan. Telah banyak penelitian dan kejadian di lapangan menunjukkan bahwa keberadaan kawasan vegetasi mangrove dan pantai memberi banyak manfaat yang sangat penting bagi ekosistem darat maupun pantai. Dari banyak manfaat, yang terkait dengan kualitas air minum adalah fungsinya sebagai wilayah penyangga terhadap rembesan air laut (intrusi) dan berfungsi dalam menyaring air laut menjadi air daratan yang tawar, sehingga dapat pula menyangga kehidupan di daratan. Pada keadaan seperti ini garam air laut yang terserap ke dalam jaringan tanaman mangrove akan dikeluarkan melalui kelenjar-kelenjar khusus yang terdapat pada daun tanaman mangrove. Namun kenyataannya, kerusakan kawasan mangrove dan pantai belum banyak disadari oleh banyak orang, hal ini terbukti dengan terus meningkatnya kerusakan ekosistem mangrove. Berbagai tekanan terhadap ekosistem mangrove baik yang bersifat ancaman maupun telah menimbulkan kerusakan terus terjadi, antara lain disebabkan oleh : penebangan pohon, perubahan aliran sungai, konversi menjadi peruntukan lain, pembuangan limbah cair, pembuangan sampah padat, pencemaran minyak, pertambangan, reklamasi, pencemaran limbah industri maupun limbah pertanian. Melihat kenyataan tersebut, usaha memulihkan kondisi kerusakan pun telah banyak dilakukan, antara lain dilaukan dalam bentuk rehabilitasi kawasan mangrove maupun pantai. Namun sayangnya upaya rehabilitasi tersebut masih banyak menjumpai kegagalan yang disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain : rendahnya kualitas bibit, kesalahan teknik penanaman, serangan hama, dan kesalahan pemilihan jenis. Upaya rehabilitasi kawasan mangrove tidak akan berhasil tanpa peran serta multi pihak, termasuk masyarakat, di sisi lain peran yang diberikan berbagai pihak tersebut juga semestinya diimbangi dengan pengetahuan dan kemampuan tentang tanaman mangrove. Oleh sebab itu, diperlukan sebuah manual yang dapat menjelaskan secara mudah dan lengkap tentang pengenalan terhadap mangrove, teknik pembibitan, teknik penanaman, hingga pemeliharaannya di lapangan. 1.2 Tujuan Manual ini bertujuan untuk memberi panduan pengenalan, teknik pembibitan, teknik rehabilitasi dan pemeliharaan tanaman mangrove. 1


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

BAB II MENGENAL EKOSISTEM MANGROVE 2.1 Wilayah Pesisir Berdasarkan UU No.27 tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil (PWP3K) pada bagian penjelasan, mendefinisikan wilayah pesisir sebagai daerah peralihan antara daratan dan laut di mana batas ke arah laut adalah 4 mil untuk kabupaten/kota atau 12 mil untuk provinsi, dan batas ke arah daratan adalah kecamatan pesisir. Wilayah pesisir juga didefiniskan sebagai daerah pertemuan antara darat dan laut dengan batas ke arah darat meliputi bagian daratan, baik kering maupun terendam air yang masih mendapat pengaruh sifat-sifat laut seperti angin laut, pasang surut, perembesan air laut (intrusi) yang dicirikan oleh vegetasinya yang khas. Sedangkan batas wilayah pesisir ke arah laut mencakup bagian atau batas terluar dari daerah paparan benua (continental self), di mana ciri-ciri perairan ini masih dipengaruhi oleh proses alami yang terjadi di darat seperti sedimentasi dan aliran air tawar, maupun proses yang disebabkan oleh kegiatan manusia di darat seperti penggundulan hutan dan pencenaran. Berdasarkan batasan tersebut di atas beberapa ekosistem wilayah pesisir yang khas seperti eustaria, delta, laguna, terumbuh karang (coral reef), padang lamun, hutan rawa, bukit pasir (sand dune), dan hutan mangrove tercakup dalam wilayah ini. Ekosistem pesisir, khususnya di Indonesia, memiliki beberapa karakteristik khusus, antara lain : (1) Berada pada posisi geografis 23,5o Lintang Utara hingga 23,5o Lintang Selatan, (2) Cahaya matahri tersedia sepanjang tahun, (3) Tidak menemui empat musim seperti di daerah temperate, (4) Suhu senantiasa di atas 20o C, (5) Tidak terdapat fluktuasi suhu yang besar, (6) Curah hujan tinggi, (7) Merupakan ekosistem kepulauan, (8) Di antara dua bioeco-region.

Gambar 1. Komponen ekosistem pesisir 2


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

2.2 Pengertian Mangrove Dari beberapa ekosistem pesisir tersebut, hutan mangrove merupakan salah satu ekosistem yang memiliki peran penting sebagai benteng di kawasan pesisir. Menurut Surat Keputusan Direktur Jenderal Kehutanan No. 60/Kpts/DJ/1978 tentang Pedoman Silvikultur Hutan Mangrove, yang dimaksudkan dengan hutan mangrove adalah tipe hutan yang terdapat sepanjang pantai atau muara sungai yang dipengaruhi pasang surut air laut. Terdapat beberapa penjelasan tentang hutan mangrove sebagai berikut : 1) Hutan mangrove terjadi hanya apabila pantai tidak terekspos terhadap angin kencang atau gelombang laut yang besar, oleh karenanya kebanyakan hutan mangrove terdapat di sekitar teluk yang lautnya tenang dan daratannya secara berangsur-angsur melandai ke laut. 2) Ekosistem mangrove termasuk ekosistem pantai atau komunitas bahari dangkal yang terdapat pada perairan tropik dan sub-tropik. 3) Hutan mangrove tumbuh di lapangan yang tergenang saat air laut pasang dan menjadi kering kembali atau berkurang saat air laut surut, kondisi semacam ini banyak dijumpai di muaramuara sungai, di delta tempat sungai menimbun lumpur, atau di atas terumbu karang. 4) Di Indonesia istilah hutan mangrove digunakan untuk menggantikan istilah hutan bakau, hal ini bertujuan untuk menghindari kesalahan pengertian sebagai hutan yang didominasi oleh pohon bakau saja (Rhizophora spp), padahal kenyataannya hutan mangrove tidak hanya ditumbuhi oleh jenis bakau, tetapi banyak jenis lain yang menyusun vegetasi tersebut, antara lain api-api (Avicenia spp), Bruguiera spp, Ceriops spp, Soneratia spp, nipah, dll. 5) Jenis-jenis utama yang merupakan ciri khas dan sering membentuk tegakan murni hutan mangrove adalah Avicennia spp, Sonneratia spp, Rhizophora spp, dan Bruguiera spp, Ceriops spp, Xylocarpus spp, dan Lumnitzera racemosa. 6) Tanaman mangrove menghindari daerah-daerah pantai yang mempunyai gelombanggelombang besar dan juga daerah yang mempunyai pasang kuat. Pada kondisi alam seperti itu akan menghambat pengumpulan lumpur atau pasir yang stabil yang sangat dibutuhkan untuk tumbuh dan hidupnya biji. 7) Pada pantai terbuka yang menghadap ke laut mangrove sangat jarang terbentuk dan hanya terdapat pada muara-muara yang terlindung atau pada sisi di balik angin. Di dekat muaramuara sungai di mana banyak air tawar, mangrove acapkali diganti oleh cemara laut (Casuarina equisetifolia). 8) Pada daerah-daerah yang mengalami pengeenangan air tawar yang lama, umumnya jenis Bruguiera gymnorrhiza mati, namun jenis Sonneratia caseolaris dan Bruguiera sexanggula masih bisa hidup. 9) Tanah tempat tumbuh hutan mangrove pada umumnya berupa lumpur atau lumpur berpasir. Lapisan tajuk hanya satu lapis dengan ketinggian pohon dapat mencapai 50 meter. Jenis pohon yang terdapat di hutan mangrove berbeda antara tempat yang satu dengan yang lainnya, tergantung pada jenis tanahnya, intensitas genangan air laut, kadar garam dan daya tahan terhadap ombak serta arus. 3


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

10) Di pantai berpasir atau terumbu karang mangrove tumbuh kerdil, rendah dan berbatang bengkok, namun mangrove tumbuh baik pada lumpur alluvial di daerah pantai dan muara sungai yang dipengaruhi pasang surut air laut. 11) Zonasi vegetasi hutan mangrove antara satu tempat dengan tempat lain berbeda tergantung pada kombinasi faktor dan faktor-faktor yang lebih berpengaruh. 12) Daerah tempat tumbuh mangrove mengandung kadar oksigen rendah terutama ketika digenangi air laut, untuk itu beberapa spesies mangrove mengembangkan sistem perakaran khusus yang dikenal sebagai akar udara (aerial roots). Akar udara ini dapat berupa : akar tunjang, akar nafas, akar lutut, dan akar papan. Berdasarkan beberapa penjelasan tentang hutan manrove di atas, maka dapat disimpulkan bahwa hutan mangrove memiliki beberapa ciri, antara lain : (1) tidak terpengaruh iklim, (2) terpengaruh pasang surut, (3) tanah tergenang air laut, (3) tanah berlumpur atau berpasir terutama tanah liat, (4) hutan tidak mempunyai strata tajuk (hanya satu lapis tajuk), (5) Tumbuh pada pantai yang tidak terekspos angin kencang atau gelombang laut yang besar, (6) Banyak dijumpai di muaramuara sungai, di delta tempat sungai menimbun lumpur, atau dijumpai pada teluk, (7) Toleran terhadap kadar garam tertentu, (8) Toleran terhadap kadar oksigen rendah. 2.3 Adaptasi Vegetasi Mangrove terhadap Kondisi Lingkungan Vegeteasi mangrove hidup pada lokasi yang terkena pasang surut air laut sehingga pada saat tertentu akan tergenang oleh air laut, konsekuensi dari kondisi ini maka tanaman mangrove harus memiliki kemampuan beradaptasi dengan kadar oksigen rendah maupun air yang mengandung kadar garam tertentu. Cara penyesuaian tumbuhan mangrove untuk mengatasi kedua kondisi tersebut adalah sebagai berikut : 1) Cara adaptasi terhadap kadar oksigen rendah Penggenangan air laut akan menyebabkan ketersediaan oksigen bagi akar menjadi rendah, terkait denga kondisi ini maka tanaman mangrove memiliki bentuk/morfologi sistem perakaran yang khas dan berfungsi sebagai akar nafas serta penunjang tegaknya pohon. Untuk beradaptasi dengan kondisi oksigen rendah, tumbuhan mangrove memiliki tiga bentuk sistem perakaran, yaitu : (1)

Akar lutut (knee roots) merupakan akar yang memberikan kesempatan bagi oksigen masuk ke sistem perakaran (contoh pada Bruguiera spp)

(2)

Akar nafas (Pneumatophore roots) merupakan akar yang muncul di atas permukaan tanah untuk menyerap zat hara tumbuh (contoh pada Sonneratia spp dan Avicennia spp)

(3)

Akar tunjang (stilt roots) akarnya berbentuk seperti jangkar yang panjang yang berguna untuk menopang pohon dan mungkin untuk mencegah tumbuhnya semai di dekatnya (contoh pada Rhizophora spp). 4


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Di samping tiga bentuk sistem perakaran yang berperan untuk adaptasi terhadap kondisi kadar oksigen rendah, tumbuhan mangrove juga memiliki satu bentuk perakaran lainnya, yaitu akar papan. Jenis tumbuhan mangrove yang memiliki sistem perakaran seperti ini misalnya : Ceriops spp.

Gambar 2. Berbagai bentuk sistem perakaran mangrove : akar lutut (A), akar nafas (B), akar tunjang (C), dan akar papan (D)

2) Cara adaptasi terhadap kadar garam tinggi Tumbuhan mangrove dapat digolongkan sebagai tumbuhan yang halopit atau “pecinta garam� meskipun sebenarnya mampu untuk hidup di tanah yang kurang mengandung garam. Untuk mengatasi kadar garam yang tinggi, secara fisiologis beberapa spesies mangrove beradaptasi terhadap kadar garam tinggi dengan cara membentuk kelenjar garam (salt glands) yang berfungsi untuk membuang kelebihan garam. Kelenjar garam tersebut mampu menyerap garam yang terdapat dalam air atau tanah kemudian garam akan dikeluarkan kembali sehingga konsentrasi garam dalam cairan sel tetap dapat dikendalikan. Jenis-jenis tumbuhan mangrove yang memiliki kemampuan tersebut antara lain : Avicennia spp, Rhizophora spp, Sonneratia spp, Aegialitis spp, dan Acanthus spp. Jenis tumbuhan mangrove tersebut mengeluarkan garam melalui kelenjar garam yang terdapat pada daun.

5


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Kadar garam (salinitas) dan lamanya penggenangan air laut akan mempengaruhi jenis-jenis vegetasi mangrove yang mana yang dapat bertahan hidup (adaptif) dalam suatu kawasan hutan mangrove sebagaimana disajikan pada Tabel 1 berikut : Tabel 1. Hubungan antara Salinitas, Kelas Penggenangan, dan Jenis Mangrove Dominan (Kusmana et al., 2003) Kadar garam (ppt) 10 – 30 ppt 10 – 30 ppt 10 – 30 ppt 10 – 30 ppt 0 ppt

0 ppt

Penggenangan Tergenang 1 – 2 kali per hari, sekurang-kurangnya 20 hari /bulan Tergenang 10 – 19 hari/bulan Tergenang sekali setiap 9 hari atau 4 hari/bulan Tergenang hanya beberapa hari/bulan Tanah sedikit sekali terpengaruh pasang surut

Jenis Mangrove Dominan Avicennia spp, Sonneratia Rhizophora spp Bruguiera gymnorrhiza Xylocarpus spp, Heritiera spp

spp,

Bruguiera spp, Scyphiphora spp, Lumnitzera spp Jenis-jenis marginal pada lingkungan mangrove seperti : Xylocarpus granatum, Instia bijuga, Nypa fruticans Tanah hanya dipengaruhi oleh air Oncosperma spp, Cerbera spp tawar dimusim hujan

Keterangan : ppt = part per thousand atau o/OO)

Berdasarkan tingginya air pasang menurut klasifikasi Watson (1928) hutan mangrove diklasifikasikan ke dalam lima tipe, yaitu : 1. Digenangi semua oleh pasang tinggi, hanya jenis Rhizophora mucronata yang dapat bertahan hidup dalam kondisi selalu tenggelam dan selalu ada arus, asalkan tajuknya di atas air. 2. Digenangi oleh pasang setengah tinggi, pada kondisi ini terdapat Avicennia dan Sonneratia, di pinggir kali Rizophora mucronata yang dominan. 3. Digenangi oleh pasang biasa, sebagian besar dari jenis-jenis hutan mangrove dapat hidup pada kondisi ini, misalnya Rhizophora mucronata, Ceriops tagal. Rhizophora apiculata, Bruguiera parviflora 4. Digenangi oleh pasang lewat, misalnya Bruguiera cilindrica, B. parviflora, dan B. sexagula 5. Sekali-kali digenangi air pasang tak tentu, misalnya B. gymnorrhiza, R. apiculata

3) Cara adaptasi terhadap struktur tanah labil Cara adaptasi vegetasi mangrove terhadap kondisi tanah yang labil adalah adanya struktur akar yang sangat ekstensif dan memiliki jaringan horisontal. 6


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

2.4 Zonasi Mangrove Penyebaran jenis mangrove selalu berkaitan dengan kadar garam, lama dan frekuensi pengenangan air laut, serta kandungan lumpur pada media tempat tumbuhnya. Semakin jauh ke arah lautan, semakin tinggi penggenangannya dan mungkin kadar garamnya, hal ini yang menyebabkan vegetasi mangrove terbagi atas zonasi-zonasi. Zonasi vegetasi antara satu tempat dengan tempat lain berbeda tergantung pada kombinasi faktor dan faktor-faktor yang lebih berpengaruh. Berdasarkan kondisi tersebut, vegetasi mangrove dapat dibedakan berdasarkan zonasi yang merupakan gambaran dari formasi vegetasi mangrove. Formasi vegetasi mangrove berdasarkan zonasi disajikan pada Gambar 1.

Gambar 3. Formasi vegetasi mangrove berdasarkan zonasi

Salah satu tipe zonasi yang terdapat di Indonesia, khususnya di Sumatera, adalah sebagai berikut ini : 1. Daerah yang paling dekat dengan laut sering ditumbuhi oleh Avicennia dan Sonneratia, Sonneratia biasa tumbuh pada lumpur yang dalam yang kaya akan bahan organik. 2. Lebih ke arah darat, hutan mangrove banyak didominasi jenis Rhizophora spp. Di zona ini juga dapat di jumpai Bruguiera dan Xylocarpus. 3. Zona berikutnya didominasi oleh Bruguiera spp. 4. Zona transisi antara hutan mangrove dengan hutan dataran rendah biasa ditumbuhi oleh pandan, nipah, serta beberapa spesies palem lainnya.

7


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Terdapat beberapa pembagian zonasi mangrove sebagaimana disajikan di bawah ini : 1.

Dua zonasi mangrove

Pembagian zonasi ini berdasarkan kadar garam (salinitas) air laut yang menggenangi vegetasi mangrove, yaitu : a)

Zona air payau hingga air laut dengan salinitas pada waktu terendam air pasang berkisar antara 10 - 30 0/00. Termasuk dalam zona ini adalah : - Area yang terendam sekali atau dua kali sehari selama 20 hari dalam sebulan (Rhizophora mucronata ) - Area yang terendam 10 - 19 kali per bulan (A. alba, A. marina, Sonneratia griffithii, Rhizophora sp). - Area yang terendam kurang dari sembilan kali setiap bulan ( Rhizopho-ra sp., Bruguiera sp.) - Areayang terendam hanya beberapa hari dalam setahun ( Bruguiera gymnorhiza, Rhizophora apiculata)

b) Zona air tawar hingga air payau, dimana salinitas berkisar antara 0 - 10 0/00. Termasuk dalam zona ini adalah : - Area yang kurang lebih masih dibawah pengaruh pasang surut: asosiasiasi Nypa. - Area yang terendam secara musiman: Hibiscus dominan 2. Tiga zonasi mangrove a)

Zona Proksimal, yaitu zona paling depan/terdekat dengan laut, misalnya jenis Rhizophora apiculata, R. mucronata, Soneratia alba.

b) Zona Tengah, yaitu zona tengah, misalnya jenis S. alba, Bruguiera gymnorrhiza, Avicenia. marino, A. officanalis, Ceriops tagal. c)

Zona Distal, yaitu zona terjauh dari laut,misalnya Heriteira littoralis, Pangomia pinnata, Pandamus spp, Hibiscus tiliaceus.

2.

Empat zonasi Mangrove

a)

Mangrove Terbuka Mangrove berada pada bagian yang berhadapan dengan laut. Di zona ini didominasi oleh Sonneratia alba, Avicenia alba yang tumbuh pada areal yang betul-betul dipengaruhi oleh air laut. Avicennia marina dan Rhizophora mucronata cenderung untuk mendominasi daerah yang lebih berlumpur 8


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

b)

Agustus 2012

Mangrove Tengah Mangrove di zona ini terletak di belakang mangrove zona terbuka. Di zona ini biasanya didominasi oleh jenis Rhizophora. Jenis-jenis penting lainnya yang ditemukan di Karang Agung adalah B. eriopetala, B. gymnorrhiza, Exceocaria agallocha, R. mucronata, Xylocarpus granatum, dan X. moluccensis.

c)

Mangrove Payau Mangrove berada di sepanjang sungai berair payau hingga hampir tawar. Di zona ini biasanya didominasi oleh komunitas Nypa atau Sonneratia. Jenis lain yang tumbuh antara lain Cerbera sp, Gluta renghas, Stenochlaena palustris dan Xylocarpus granatum.

d)

Mangrove Daratan Mangrove berada di zona perairan atau hampir tawar di belakang jalur hijau mangrove yang sebenarnya. Zona ini memiliki kekayaan jenis yang lebih tinggi dibandingkan dengan zona lainnya. Jenis-jenis yang umum ditemukan pada zona ini termasuk Ficus microcarpus, Intsia bijuga, Nypa fruticans, Lumnitzera racemosa, Pandanus sp, dan Xylocarpus molucenssis.

2.5

Fungsi/Manfaat Mangrove

Hutan mangrove mempunyai fungsi dan manfaat yang serbaguna, secara umum fungsi hutan mangrove dapat digolongkan menjadi tiga yaitu : (1) fungsi fisik-kimia, (2) fungsi biologis, (3) dan fungsi ekonomis. 1.

Fungsi Fisik-Kimia

-

-

Menjaga agar garis pantai tetap stabil Melindungi pantai dan tebing sungai dari erosi laut (abrasi), serta menahan tiupan angin kencang dari laut Menahan hasil proses penimbunan lumpur sehingga memungkinkan terbentuknya lahan baru Menjadi wilayah penyangga terhadap rembesan air laut (intrusi) dan berfungsi dalam menyaring air laut menjadi air daratan yang tawar, sehingga dapat pula menyangga kehidupan di daratan Mengolah bahan limbah, penghasil O2, dan penyerap CO2

2.

Fungsi Biologis

-

Menghasilkan bahan pelapukan yang menjadi sumber makanan penting bagi plankton dan invertebrata kecil pemakan bahan pelapukan, selanjutnya penting bagi biota yang lebih besar Tempat memijah dan berkembang biaknya berbagai macam ikan, kerang, kepiting dan udang Tempat berlindung, bersarang dan berkembang biaknya burung dan satwa lain Sebagai sumber plasma nutfah dan sumber genetika Merupakan habitat alami berbagai jenis biota

-

-

9


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

3.

Fungsi Ekonomis

-

Penghasil kayu, baik untuk kayu bakar, arang maupun bahan bangunan Penghasil kayu industri : pulp, kertas, tekstil, makanan, obat-obatan, alkohol, penyamak kulit, kosmetik, zat pewarna, dan lain-lain Penghasil bibit ikan, nener, udang,kerang, kepiting, telur dan madu Sebagai tempat pariwisata, tempat penelitian dan pendidikan

-

Selain manfaat fisik-kimia, biologis, dan ekonomis, vegetasi mangrove sendiri menghasilkan berbagai produk bahkan beberapa jenis dapat dimanfaatkan sebagai obat. Lebih dari 70 macam produk langsung dan tak langsung mangrove yang dimanfaatkan manusia (Saenger et.al, 1983). Produk langsung hasil mangrove dan pemanfaatannya sebagai tumbuhan obat disajikan pada Tabel 2 dan 3. Namun selain produk langsung, mangrove juga menghasilkan produk-produk tidak langsung, misalnya : ikan blodok, krustasea (udang dan kepiting), lebah, burung, reptil, dan fauna lain (amfibi dan serangga). Tabel 2. Produk Langsung Vegetasi Mangrove Kategori Bahan bakar

Bahan bangunan

Perikanan

Tekstil, kulit

Tipe Pemanfaatan - kayu bakar - arang kayu - alkohol - kayu - konstruksi berat(jembatan) - bantalan rel KA - pertambangan - pembuatan perahu - alas dok - tiang bangunan - lantai - atap - alas lantai - pagar, pipa - papan - lem - tiang pancing - pelampung - racun ikan - perekat jala - tali - jangkar - penahan perahu - fiber sintetis (mis. rayon)

Jenis sebagian besar jenis pohon sebagian besar jenis pohon Nypa fruticans Bruguiera, Rhizophora spp. Bruguiera, Rhizophora spp. Rhizophora, Ceriops spp. Bruguiera, Rhizophora spp. Livistona saribus, Lumnitzera Lumnitzera spp. Rhizophora, Bruguiera spp. Oncosperma tigillaria Nypa fruticans, Acrostichum speciosum Cyperus malaccensis, Eleocharis dulcis Scolopia macrophylla terutama Rhizophoraceae Cycas rumphii Ceriops spp. Dolichandrone spathacea, S. Alba Derris trifoliata, Cerbera floribunda Rhizophoraceae Stenochlaena palustris, H. Tiliaceus Pemphis acidula, Rhizophora apiculata Atuna racemosa, Osbornia octodonta terutama Rhizophoraceae 10


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Pertanian

- pewarna kain - pengawetan kulit - pembuatan kain - pupuk

Produk kertas

- berbagai jenis kertas

Keperluan tangga

rumah - mebel - hiasan - lem - minyak rambut - parfum - peralatan - isi bantal - keranjang - mainan - racun - tanaman hias - lilin - obat-obatan - anti nyamuk - kancing

Makanan, minuman, dan obat

- gula - alkohol - minyak goreng - minuman, fermentasi - daging manis (dari propagula) - sayuran (dari propagula, Buah atau daun) - kertas rokok - pengganti tembakau

Agustus 2012

E. indica, Peltophorum pterocarpum Terutama Rhizophora, Lumnitzera spp. Eleocharis dulcis Paspalum vaginatum, Colocasia esculenta Avicennia marina, Camptostemon schultzii Banyak jenis tumbuhan berkayu X. granatum, Scaevola taccada, Nypa fruticans Cycas rumphii Xylocarpus mekongensis Phymatodes scolopendria Dolichandrone spathacea, X. granatum Typha angustifolia Cyperus malaccensis, Scirpus grossus Dolichandrone spathacea (topeng), Excoecaria indica (bijinya) Cerbera manghas (insektisida) Cryptocoryne ciliata, Crinum asiaticum, Tristellateia australasiae Horsfieldia irya Drymoglossum piloselloides, Drynaria rigidula Osbornia octodonta, Quassia indica Nypa fruticans Nypa fruticans Nypa fruticans biji terminalia catappa Rhizophora stylosa Bruguiera cylindrica, B. gymnorrhiza daun Stenochlaena palustris, Avicennia, buah Inocarpus fagifer Epidermis daun Nypa Loxogramma involuta

11


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Tabel 3. Pemanfaatan Tumbuhan Mangrove sebagai Obat No. Jenis 1. Acanthus ilicifolius

Kegunaan Buah yang dihancurkan dalam air dapat digunakan untuk membantu menghentikan darah yang keluar dari luka dan megebati luka karena gigitan ular.

2.

Acrostichym aureum

Bagian tanaman yang masih muda dapat dimakan mentah atau dimasak sebagai sayuran.

3.

Aegiceras corniculatum

Kulit dan bijinya untuk membuat racun ikan.

4.

Avicennia alba

Daun yang masih muda dapat untuk makanan ternak, bijinya dapat dimakan jika direbus, kulitnya untuk obat tradisional (astringent), zat semacam resin yang dikeluarkan bermanfaat dalam usaha mencegah kehamilan, salep yang dicampur cara membuatnya dengan biji tumbuhan ini sangat baik untuk mengobati luka penyakit cacar, bijinya sangat beracun sehingga hati-hati dalam memanfaatkannya.

5.

Avicennia marina

6.

Avicennia officinalis

Biji dapat dimakan sesudah dicuci dan direbus.

7.

Bruguiera gymnorrhiza

Kayunya sangat berguna dalam industri arang/kayu baker dan tannin, kulit batang yang masih muda dapat untuk menambah rasa sedap ikan yang masih segar, pneumathophoranya dapat dipakai sebagai bibit dalam usaha reboisasi hutan bakau

8.

Bruguiera parviflora

Kayunya untuk arang dan kayu baker.

9.

Bruguiera sexangula

Daun muda, embrio buah, buluh akar dapat dimakan sebagai sayuran, daunnya mengandung alkaloid yang dapat dipakai untuk mengobati tumor kulit, akarnya dapat untuk kayu menyan, buahnya dapat untuk campuran obat cuci mata tradisional.

10.

Ceriops tagal

Kulit batang baik sekali untuk mewarnai dan sebagai

Daun yang muda dapat dimakan/disayur, pollen dari bunganya dapat untuk menarik koloni-koloni kumbang penghasil madu yang diternakkan, abu dari kayunya sangat baik untuk bahan baku dalam pembuatan sabun cuci.

12


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

bahan pengawet/penguat jala-jala ikan dan juga untuk industri batik, kayunya baik untuk industri kayu lapis (plywood), kulit batang untuk obat tradisional. 11.

Excoecaria agallocha

Getahnya beracun dan dapat dipakai untuk meracun ikan.

12.

Heritiera littoralis

Kayunya baik untuk industri papan, air buahnya beracun dan dapat untuk meracun ikan.

13.

Lumnotzera racemosa

Rebusan daunnya dapat untuk obat sariawan.

14.

Oncosperma tigillaria

Batangnya untuk pancang rumah, umbut untuk sayuran, bunganya dapat untuk menambah rasa sedap nasi. Kayunya untuk arang/kayu bakar dan chips. Air buah dan kulit akar yang muda dapat dipakai untuk mengusir nyamuk dari tubuh/badan.

15.

Rhizophora mucronata

16.

Rhizophora apiculata

Kayunya untuk kayu baker, arang, chips dan kayu konstruksi.

17.

Sonneratia caseolaris

Buahnya dapat dimakan, cairan buah dapat untuk menghaluskan kulit, daunnya dapat untuk makanan kambing, dapat menghasilkan pectine.

18.

Xylocarpus moluccensis

Kayunya baik sekali untuk papan, akar-akarnya dapat dipakai sebagai bahan dasar kerajinan tangan (hiasan dinding, dll), kulitnya untuk obat tradisional (diarrhea), buahnya megeluarkan minyak dapat dipakai untuk minyak rambut tradisional.

19.

Nipa fruticans

Daun untuk atap rumah, dinding, topi, bahan baku kertas, keranjang dan pembungkus sigaret; nira untuk minuman dan alcohol; biji untuk “jelly� dan sebagai kolang-kaling; dan pelepah yang dibakar untuk menghasilkan garam.

13


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

2.6

Agustus 2012

Jenis-jenis Tumbuhan Mangrove

Jenis mangrove di dunia diperkirakan lebih dari 100 jenis dan lebih dari 50% jenis tersebut terdapat di Indonesia. Dari sekian jenis ini, tidak semuanya merupakan pohon, namun ada beberapa di antaranya yang merupakan semak. Dari beberapa jenis vegetasi penyusun mangrove, secara garis besar dapat dibedakan menjadi empat tipe sebagaimana disajikan pada Tabel 4. Tabel 4. Tipe Jenis-jenis Vegetasi Penyusun Mangrove No Tipe Keterangan semak Tipe vegetasi mangrove ini 1 Vegetasi (Mangrove shrub) terbentuk oleh jenis-jenis pioner yang terdapat di bagian tepi laut di tempat-tempat pantai berlumpur atau di kawasan delta yang baru. Ciri khas vegetasi ini ialah tumbuh sangat lebat, banyak cabang, banyak tunas anakan, membentuk rumpun, rimbun dan pendek Vegetasi mangrove Dicirikan oleh satu lapis tajuk hutan 2 muda (low mangrove yang seragam tingginya dari jenis forest) Rhizophora, dan berperan pula sebagai jenis pioner di tempattempat yang posisinya terlindung dari hempasan ombak yang kuat, atau berkembang setelah kolonisasi dari jenis Avicennia dan Sonneratia yang kemudian Rhizophora spp tumbuh di antaranya mangrove Dicirikan oleh pohon-pohon utama 3 Hutan dewasa (Mature jenis Rhizophora dan Bruguiera spp. mangrove forest) yang besar dan tinggi, terutama dibagian dalam kawasan hutan 4 Nipa dan pohon dicirikan oleh melimpahnya Nypa mangrove (Nypa fruticans sebagai jenis utamanya. swamp community) Komunitas ini merupakan subyek penggenangan air payau

Jenis Komposisi floranya di kuasai oleh Avicenia marina, S. Caleolaris, Ceriops tagal, Sonneratia spp. Kadang tumbuh bersama-sama dengan Pandanus sp, Phragmites karka Avicennia, Sonneratia, Rhizophora spp, Bruguiera, Excoecaria agallocha, Xylocarpus spp

Rhizophora, Bruguiera spp, A. aureum, Acanthus spp dan Nypa frutican Nypa fruticans, Crinum spp, Hanjuana malayana, Kandelia candel, Heriteria littoralis, Carbera manghas

14


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Beberapa jenis mangrove penting yang umum dijumpai di Indonesia dapat dikelompokkan ke dalam beberapa famili sebagaimana disajikan pada Tabel 5. Tabel 5. Pengelompokan Jenis Mangrove Berdasarkan Famili No 1

Famili Rhizophoraceae

2

Avicinniaceae

3

Sonneratiaceae

4 5

Myrsinaceae Meliaceae

6

Famili lainnya

Jenis Bakau Laki, Bakau, Bakau Gajah, Tanjang Lanang, (R. Mucronata), Bakau Kecil, Bakau Bini, Jangkah, Bakau Leutik, Tanjang Wedok (R. Apiculata), Bakau (R. stylosa), Tengal, Tengoh, Tengar (Ceriops tagal), Mutut Besar, Lindur (Bruguera gymnorrhiza), Mutut kecil (B.sexangula), Bius (B.Parviflora), Tancang sukun (B. cylindrica Sio-sio, Pejapi, Api-api (A. marina), Api-api (A. alba, dan A. officialis) Prepat, Beroppa, Susup (S. alba), Prengat, Pedada, Bogem (S. caseolaris) Klungkum Teruntum, Kacangan (Aegiceras corniculatum) Nyirih, Inggili, Banang-banang, Jombok gading (Xylocarpus granatum), Jombok (X. moluccensis) Taruntun (Lumnitzera racemosa), Nipah (Nipa fraticans), Dungun, Lawang (Heritiera littoralis), Betuh, Warejit (Exoecaria agallocha), Waru Lot (Thespesia populaea), Daruju (Acanthus ebracteatus).

15


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

BAB III PEMBIBITAN MANGROVE 3.1 Pemilihan Jenis Pemilihan jenis mangrove yang akan digunakan untuk penanaman didasarkan pada persyaratan tempat tumbuh sesuai dengan zonasi yang ada, di samping itu berdasarkan informasi jenis-jenis lokal yang telah tumbuh sebelumnya. Persyaratan tumbuh beberapa jenis mangrove disajikan sebagai berikut : 

Bakau (Rhizophora spp) dapat tumbuh dengan baik pada substrat (tanah) yang berlumpur dan dapat mentoleransi tanah lumpur berpasir, di pantai yang agak berombak dengan frekuensi genangan 20–40 kali/bulan. Adapun bakau merah (Rhizophora stylosa) dapat ditanam pada lokasi bersubstrat (tanah) pasir berkoral.

Api-api (Avicennia spp) lebih cocok ditanam pada substrat (tanah) pasir berlumpur terutama di bagian terdepan pantai dengan frekuensi genangan 30-40 kali/bulan.

Gogem/Prepat (Sonneratia spp) dapat tumbuh baik di lokasi bersubstrat lumpur atau lumpur berpasir dari pinggir pantai ke arah darat, dengan frekuensi genangan 30-40 kali/bulan.

Tancang (Bruguiera gymnorrhiza) dapat tumbuh dengan baik pada substrat (tanah) yang lebih keras yang terletak ke arah darat dari garis pantai dengan frekuensi genangan 30 – 40 kali/bulan

Syarat lingkungan tempat tumbuh mangrove secara lengkap disajikan pada Tabel 6.

16


Agustus 2012

MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Tabel 6. Persyaratan Lingkungan Tumbuh Mangrove Jenis

Zonasi

Tekstur

Frekuesni Penggenangan

Pola Penggenangan

Salinitas

Kondisi Tanah

Avicennia marina, Sonneratia caseolaris Rhizophora stylosa R. apiculata Avicennia alba, Avicennia officianlis, R. Mucronata, Aegiceras curniculatum , B. gymnorrhiza, B. sexanggula, Ceriops tagal, C. decandra Exoecaria agallocha, Lumnitzera racemosa, xylocarpus granatum Avicennia alba, B. sexanggula, C. taggal, E. agalocha, Heriteria littoralis, Scyphiphora hydrophylaceae, X. granatum,X. mekongensis, Nypa fruticans Mangrove pinggir sungai

pinggir pantai

koral, berpasir, lempung berpasir

>20

harian

10-30

Lumpur dalam sampai lumpur

tengah

berdebu sampai liat berdebu

10-19

harian

10-30

Lumpur

pedalaman

berdebu-liat berdebu sampai liat

4-9

tergenang saat purnama

0-10

Agak keras

pinggir sungai (revirine)

berpasir-liat berdebu

2

jarang tergenang , berair tawar payau

0 - 10

17


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Tabel 7. Persyaratan Fisik Lingkungan Beberapa Jenis Mangrove No

Jenis

Salinitas (o/oo)

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

R. mucronata R. sylosa R. apiculata B. parvifolia B. sexangula B. gymborrhiza S. alba S. caseolaris X. granatum H. litoralis L. racemosa C. manghas N. fructicans Avicenia spp

10-30 10-30 10-30 10-30 10-30 10-30 10-30 10-30 10-30 10-30 10-30 0-10 0-10 10-30

Toleransi Toleransi Toleransi Frekuensi terhadap terhadap terhadap penggenangan kekuatan kandungan lumpur ombak dan pasir angin SS MD SS 20 hari/bln MD SS SS 20 hari/bln MD MD SS 20 hari/bln KS MD SS 10-19 hari/bln KS MD SS 10-19 hari/bln KS KS MD 10-19 hari/bln MD SS SS 20 hari/bln MD MD MD 20 hari/bln KS MD MD 9 hari/bln TS MD MD 9 hari/bln TS SS MD Bbrp kali/thn TS MD MD Tergenang musiman TS KS SS Tergenang musiman MD SS SS 20 hari/bln

Sumber : MMI, 2001. Keterangan : SS = Sesuai; MD = Moderat; KS = Kurang Sesuai; TS = Tidak Sesuai

3.2 Pemilihan Buah/Propagul Kunci keberhasilan membibitkan adalah buah yang disemai telah masak. Pengumpulan buah/propagul dengan cara mengguncang pohon tidak dianjurkan karena buah/propagul muda akan turut jatuh sehingga benih/propagul yang disemai akan bercampur antara yang masak dan belum masak. Beberapa contoh buah/propagul tanaman mangrove disajikan pada Gambar 4, adapun ciri kemasakan propagul/buah beberapa jenis tanaman mangrove disajikan Tabel 8.

18


Agustus 2012

MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Gambar 4. Beberapa contoh benih mangrove Keterangan : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Nypa fruticans Xylocarpus granatum Xylocarpus moluccensis Ceriops tagal Ceriops decandra Bruguiera sexangula Bruguiera cylindrica Bruguiera parviflora

9 10 11 12 13 14 15 16

Bruguiera gymnorrhiza Rhizophora apiculata Rhizophora mucronata Avicennia alba Avicennia officinalis Avicennia rumphiana Avicennia marina Campostemon philippinensis

17 Aegiceras corniculatum 18 Aegiceras floridum 19 Scyphiphora hydrophyllacea 20 Obsornia octodonta 21 Lumnitzera racemosa 22. Lumnitzera littorea 23 Sonneratia alba 24 Sonneratia caseolaris

19


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Tabel 8. Ciri Kemasakan Benih/Propagul Beberapa Jenis Pohon Mangrove No.

Jenis

1.

Rhizophora mucronata

Karakteristik Buah Matang 

3.

Bruguiera gymnorrhiza

4.

Ceriops tagal

5.

Avicennia marina

6.

Avicenia alba

  

Propagul berwarna hijau tua dengan panjang minimal 50 cm, Propagul mudah lepas dari batang (perikarp mudah lepas dari plamula) Propagul berwarna hijau kecoklatan dengan panjang minimal 20 cm Propagul mudah lepas dari batang (perikarp mudah lepas dari plamula) Propagul berwarna coklat kehijauan atau merah kecoklatan dengan panjang minimal 20 cm Propagul berwarna hijau kecoklatan dengan panjang minimal 16 cm Buah berwarna putih kekuningan Kulit buah yang mengelupas Buah berwarna coklat kekuningan

7.

Sonneratia alba

Buah berwarna hijau kecoklatan

8.

Sonneratia caseolaris

Buah berwarna kekuningan dan agak lembek

9.

Xylocarpus granatum

Kulit buah berwarna kuning kecoklatan dan mulai retak sepanjang alur kulit, Biji buah berwarna coklat tua dengan bercak-bercak berwarna abu-abu Struktur calon akar sudah tampak

 2.

Rhizophora apiculata

 

 

3.3 Pemilihan Tempat Bibit mangrove diusahakan berasal dari lokasi setempat atau lokasi terdekat dari rencana lokasi penanaman. Persemaian dibuat berdekatan dengan rencana lokasi penanaman agar mudah beradaptasi dengan lingkungan setempat dan mengurangi resiko kematian bibit akibat kerusakan saat pengangkutan. Selain itu lokasi merupakan lahan yang lapang dan datar, bibit dapat terendam saat air pasang (frekuensi ± 20– 40 kali/bulan) sehingga tidak memerlukan penyiaraman. Selain persemaian untuk membuat bibit, pemilihan tempat juga dapat diperuntukkan sebagi tempat penampungan sementara (TPS) bibit mengrove sebelum dilakukan penanaman. Syarat lokasi TPS juga sebaiknya berdekatan dengan areal penanaman di mana pada tempat tersebut bibit dapat terendam 20


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Gambar 5. Lokasi tempat penampungan bibit mangrove 3.4 Cara Pembibitan Benih mangrove yang akan ditanam dalam media tumbuh terbagi dalam dua kelompok, yaitu benih berukuran besar dan berukuran kecil. Teknik penyemaian masing-masing kelompok benih adalah sebagai berikut : - Benih Ukuran Besar Untuk jenis-jenis mangrove yang memiliki buah atau propagul besar seperti Rhizophoraceae (bakau, tancang, tengal), dan nyirih (Xylocarpus spp), benih dapat langsung ditanam pada polybag yang telah berisi media tanam. Media tumbuh dapat dibuat dari campuran lumpur yang berada di sekitar rencana lokasi penanaman dan pasir (2 : 1) atau lumpur murni. Jika bibit akan digunakan pada lokasi penanaman yang lebih jauh, maka media sebaiknya ditambahkan tanah liat agar bibit tidak lekas kering dan media tetap kompak. Khusus untuk buah bakau (Rhizophora sp) dan tancang (Bruguiera spp) sebelum disemaikan sebaiknya disimpan dulu di tempat yang teduh dan ditutupi dengan karung basah selama 5-7 hari. Hal ini bermanfaat untuk menghindari batang bibit dimakan oleh serangga atau ketam pada saat ditanam nanti. Pemeliharaan bibit di persemaian hingga siap tanam sekitar 4-5 bulan.

21


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Gambar 6. Pembibitan bakau (kiri) dan pertumbuhan akar dari propagul (kanan) - Benih Ukuran Kecil Untuk benih kecil seperti (Sonneratia spp) dan Avicennia spp maka benih disemai dulu pada bak kecambah. Media pada bak kecambah dibuat dari pasir murni. Apabila semai sudah berumur lebih kurang 1 bulan atau tinggi ± 10 cm atau telah keluarnya daun sebanyak 6 buah, maka semai dapat disapih ke dalam polybag yang telah ditempatkan di bedeng sapih. Polybag yang digunakan sebaiknya berukuran 15 x 20 cm atau 12 x 15 cm. Untuk Avicennia marina dan Bruguiera gymnorrhiza pemeliharaan bibit di persemaian hingga siap tanam sekitar 4-5 bulan. Bibit selain dibuat melalui proses pembibitan, dapat juga diperoleh dari cabutan anakan alami yang tumbuh di sekitar tegakan pohon mangrove. Namun pengadaan bibit dengan cara ini harus hati-hati karena bisa menyebabkan kematian bibit sebelum ditanam. Agar diperoleh tingkat keberhasilan pengadaan bibit dari cabutan alami perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut :       

Pilih anakan alami yang belum terlalu besar, memiliki 2-4 pasang daun Siapkan media sapih pada polybag yang telah ditempatkan di persemaian Saat melakukan pengumpulan cabutan di lapangan, masukkan bibit cabutan ke dalam karung Segera tanam bibit cabutan ke dalam media dalam polybag yang telah disiapkan Beri naungan berat (misalnya menggunakan daun nipah) untuk mengurangi penguapan Pelihara bibit hingga keluar daun baru Jika daun baru telah tua, maka bibit hasil cabutan dapat ditanam di lapangan

22


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Gambar 7. Cabutan semai alami Rhizophora sp

23


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

BAB IV PENANAMAN DAN PEMELIHARAAN MANGROVE 4.1 Lokasi Penanaman Lokasi penanaman mangrove dapat dilakukan di kawasan hutan lindung, hutan produksi, kawasan budidaya, dan di luar kawasan hutan, yaitu pada daerah-daerah : 

Pantai : dengan lebar sebesar 130 kali nilai rata-rata perbedaan air pasang tertinggi dan terendah tahunan yang diukur dari garis air surut terendah ke arah darat

Tepian sungai : selebar 50 m ke arah kiri dan kanan tepian sungai yang masih terpengaruh air laut

Tanggul, pelataran, dan pinggiran saluran air ke tambak

4.2 Persiapan Lapangan Kegiatan persiapan meliputi hal-hal sebagai berikut :    

Jalur tanam dibuat searah garis pantai/melintang terhadap pasang surut Siapkan ajir yang terbuat dari bambu berukuran 120 cm dengan diameter minimal 3 cm. Jarak tanam dibuat berdasarkan tujuan penanaman, untuk tujuan konservasi, maka jarak tanam adalah 1 m x 1 m atau 1 m x 2 m, sedangkan untuk tujuan produksi maka jarak tanam adalah 2 m x 2 m. Untuk memudahkan pekerjaan, maka pemasangan ajir dilakukan pada saat air surut

4.3 Pelaksanaan Penanaman Penanaman bibit/anakan sebaiknya dilakukan saat air pasang tertinggi, dengan demikian tinggi permukaan air pasang hariannya cenderung makin menurun, sehingga memberi kesempatan bagi bibit/anakan untuk tumbuh baik pada awal penanamannya. Penanaman dapat dilakukan menggunakan bibit yang sudah terseleksi, terutama untuk jenis-jenis dari famili Rhizophoraceae. Walaupun demikian, tingkat keberhasilan tanaman akan lebih tinggi jika menggunakan bibit yang dihasilkan dari persemaian. Untuk kegiatan penanaman maka diperlukan bibit yang telah siap tanam. Penanaman mangrove dapat dilakukan dengan menggunakan dua asal bibit, yaitu : penanaman dengan bibit yang diawali dengan kegiatan penyemaian benih dan penanaman dengan langsung menggunakan propagul. Berdasarkan bahan yang akan ditanam, maka penanaman mangrove dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu : (1) menanam langsung dengan menggunakan buah/propagul (jenis Rhizophora spp, Bruguiera spp) dan (2) bibit yang telah dibuat melalui persemaian. Untuk penanaman langsung menggunakan propagul biasanya memiliki persentase keberhasilan tumbuh yang rendah sedangkan cara penanaman dengan terlebih dahulu melalui kegiatan persemaian tingkat 24


Agustus 2012

MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

keberhasilan tumbuhnya relatif tinggi (60-80%). Oleh sebab itu bibit hasil persemaian lebih diutamakan untuk kegiatan penanaman di lapangan. Satu bulan sebelum penanaman, naungan pada bedeng sapih perlu dibuka agar bibit diberi kesempatan beradaptasi sehingga kelak ketika bibit ditanam akan dapat tumbuh optimal pada kondisi lingkungan yang baru. Bibit yang akan ditanam harus memenuhi persyaratan bibit siap tanam, yaitu memenuhi mutu fisik-fisiologis agar persentase kematian akibat kekurangsiapan bibit untuk ditanam di lapangan dapat diminimalkan. Spesifikasi bibit beberapa jenis tanaman mangrove siap tanam disajikan pada Tabel 3 berikut. Tabel 9. Spesifikasi Bibit Mangrove Siap Tanam Jenis

Tinggi (cm)

Jumlah Daun (helai)

Kondisi Pangkal Batang

Lama Pembibitan (bulan)

Avicennia marina

30

6

Berkayu

3-4

Bruguiera gymnorrhiza

35

6

Berkayu

3-4

Ceriops tagal

20

4

Berkayu

6-7

Rhizophora apiculata

30

4

Berkayu

4-5

Rhizophora mucronata

55

4

Berkayu

4-5

Sonneratia alba

15

6

Berkayu

5-6

Xylacarpus granatum

40

6

Berkayu

3-4

a

Penanaman dari bibit hasil persemaian Bibit diperoleh melalui proses kegiatan penyemaian benih terlebih dahulu. Pada saat air surut, dibuat lubang tanam dekat ajir yang telah dipasang dengan ukuran sedikit lebih besar dari ukuran pot. Kedalaman lubang disesuaikan dengan tinggi tanah dalam pot. Jika tanahnya lunak, penggaliannya bisa dilakukan dengan tangan. Segera setelah dibuat lubang, bibit ditanam secara tegak di dalam lubang yang tersedia.

25


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Gambar 8.

Agustus 2012

Teknik penanaman bibit Rhizophora sp (kiri), kondisi Rhizophora sp umur 2 tahun setelah penanaman (kanan)

Sebelum ditanamkan, polybag harus dibelah dengan pisau secara hati-hati sehingga tidak terjadi kerusakan pada perakarannya. Polybag bekas kemudian disangkutkan ke ujung ajir sebagai tanda telah selesai dilaksanakan penanaman. Selanjutnya lubang tanam di sekililing bibit ditutup dan ditimbuni dengan tanah hingga batas leher akar.

Gambar 9. Penanaman dengan propagul

b Penanaman dengan menggunakan propagul Pada saat air surut, di dekat ajir dibuat lubang tanam dengan menggunakan tugal. Kedalaman lubang tanam disesuaikan dengan panjang benih yang akan ditanam. Disarankan untuk menanam benih sedalam lebih kurang 1/3 ukuran panjang benih. Segera setelah dibuat lubang, benih ditanam secara tegak dengan bakal kecambah menghadap ke atas. Kelopak buah sebaiknya tidak dilepas dari buahnya. Tanah dan lumpur ditimbunkan ke dalam lubanglubang antaranya hingga benih dapat berdiri tegak. Selanjutnya bibit siap tanam yang diperoleh dari hasil kegiatan pembibtan di persemaian maupun langsung dari propagul akan digunakan untuk kegiatan penanaman. Sistem penanaman mangrove pada prinsipnya dibagi dalam dua kelompok, yaitu sistem banjar harian dan wanamina. Namun pada kondisi areal penanaman yang ekstrim maka diperlukan perlakuan 26


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

khusus dalam kegiatan penanamannya. sebagai berikut :

Agustus 2012

Masing-masing sistem penanaman dapat diuraikan

Sistem Banjar Harian Sistem banjar harian adalah cara penanaman mangrove yang tidak dikombinasikan dengan pengelolaan lain seperti untuk pertambakan. Bibit yang digunakan bisa berasal langsung dari benih (propagul) atau bibit yang disemaiakan terlebih dahulu di persemaian. Jarak tanam tergantung pada tujuan penanaman mangrove, bila untuk perlindungan pantai, bibit ditanam pada jarak 1 m x 1 m atau 1 m x 2 m, tetapi jika untuk produksi digunakan jarak 2 m x 2 m. Jenis mangrove yang ditanam disesuaikan dengan zonasi ataupun tujuan dari penanaman mangrove di lokasi tersebut. Jika untuk penahan abrasi gunakan jenis Bakau (Rhizophora spp), namun bila untuk penghijauan saja cukup dengan api-api (Avicennia spp) Gambar 10. Pemasangan ajir

Sistem Wanamina (Sylvofishery) Silvofishery adalah salah satu bentuk pemanfaatan mangrove dengan kombinasi komoditas perikanan. Yang dapat dikembangkan dalam silvofishery antara lain : ikan bersirip ( ikan kakap, kerapu, bandeng, baronang), Crustase (udang, kepiting, rajungan), kerang-kerangan (kerang hijau, kerang bakau). Pada prinsipnya penanaman benih atau bibit mangrove dengan sistem penanaman mangrove dengan sistem wanamina dibuatkan tambak/kolam dan saluran air untuk membudidayakan sumberdaya ikan (ikan, udang, dll.) sehingga terdapat perpaduan antara tanaman mangrove (wana) dan budidaya sumberdaya ikan (mina). Secara umum terdapat 3 pola dalam sistem wanamina, yaitu : 1.

Gambar 11. Pola empang parit (atas) komplangan (bawah)

Wanamina pola empang parit : pada pola empang parit, lahan untuk hutan mangrove dan empang masih menjadi satu hamparan yang diatur oleh satu pintu air 27


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

2.

Wanamina pola empang parit yang disempurnakan : lahan untuk hutan mangrove dan empang diatur oleh saluran air yang terpisah

3.

Wanamina dengan pola komplangan : lahan untuk hutan mangrove dan empang terpisah dalam dua hamparan yang diatur oleh saluran air dengan dua pintu yang terpisah untuk hutan mangrove dan empang.

Kondisi Tapak Khusus Penanaman pada kondisi tapak khusus dilakukan pada areal yang memiliki ombak besar dan berlumpur dalam. Teknik penanaman yang diterapkan adalah sebagai berikut : -

Tapak yang Berombak Besar Untuk tapak semacam ini sebaiknya digunakan jenis Rhizophora spp terutama jenis R. mucronata. Jarak tanam sebaiknya 1 m x 1m dengan berselang-seling sehingga membentuk apa yang dinamakan untu walang. Agar semai tidak hanyut maka diperlukan penguat tanaman yang dapat dibuat dengan cara sebagai berikut : 1. Menggunakan tiang pancang Tiang pancang yang terbuat dari bambu (diameter minimal 7,5 cm dan panjang 1 m serta runcing di bagian bawahnya) ditancapkan ke dalam lumpur sedalam 0,5 m, tepat di samping semai mangrove yang ditanam. Batang semai kemudian diikatkan pada tiang pancang. Untuk memperoleh tiang yang lebih kuat, ruas bambu tiang tersebut dilubangi terlebih dahulu, kemudian dimasukkan lumpur ke dalam tiangnya saat tiang ditancapkan. 2. Menggunakan buis beton atau bambu besar Buis beton yang berukuran diameter 30 cm dan tinggi 1 m ditancapkan ke dalam lumpur sedalam 0,5 m pada lokasi di mana semai mangrove akan ditanam. Bambu yang berukuran sama dan telah dilubangi ruas dalamnya dan diperuncing pada bagian bawahnya juga dapat dignakan sebagai pengganti buis beton. Buis beton atau bambu tadi diisi dengan lumpur, kemudian semai mangrove ditanam di dalam buis beton atau bambu tersebut. 3. Menggunakan bangunan pemecah ombak Di bagian luar tanaman anakan mangrove dibuat bangunan-bangunan pemecah ombak, yang diharapkan dapat memperkecil deburan ombak sehingga dapat memperkecil kematian anakan mangrove yang ditanam. Pemecah ombak ini dapat dibuat dari tumupukan batu karang ataupun batang-batang bambu yang ditancapkan secara berselang-seling di bagian luar areal penanaman mangrove.

28


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

-

Agustus 2012

Tapak yang Berlumpur Dalam Untuk tapak semacam ini juga sebaiknya digunakan jenis R. mucronata. Seperti halnya pada tapak berombak, jarak tanam juga dibuat rapat, yaitu 1 m x 1 m yang adakalanya diperlukan sistem untu walang. Penggunaan bibit hasil dari persemaian seringkali mengalami kesukaran untuk ditanam di lapangan, mengingat sering terjadinya kerusakan pada sistem perakarannya saat pengangkutan bibit. Oleh sebab itu penggunaan benih yang ditanam secara langsung disarankan untuk tapak yang berlumpur dalam semacam ini. Benih-benih yang akan ditanam dipilih yang berukuran minimal 60 cm dan ditanamkan sedalam kurang lebih setengahnya.

4.4 Pemeliharaan Penyiangan dan Penyulaman Lima belas hari setelah penanaman, dilaksanakan pemeriksaan lapangan untuk mengetahui tingkat pertumbuhan tanaman. Jika terdapat tanaman yang mati, harus segera dilakukan penyulaman dengan tanaman baru. Kegiatan penyulaman dilakukan jika persentase hidup tanaman kurang dari 90%. Pada lokasi penanaman yang agak tinggi atau frekuensi genangan air pasang kurang, perlu mendapat perhatian lebih intensif dalam pemeliharannya. Hal ini disebabkan pada lokasi tersebut cepat ditumbuhi kembali oleh sejenis pakis-pakisan atau Piyai (Acrosthicum aureum). Penebasan jenis piyai perlu segera dilakukan jika tumbuhan tersebut muncul karena akan sangat mengganggu pertumbuhan anakan mangrove. Kegiatan penyiangan dan penyulaman dilakukan hingga tanaman berumur 5 tahun. Kontrol Faktor Perusak Tanaman mangrove dalam pertumbuhannya memiliki masa kritis. Oleh sebab itu perlindungan tanaman mangrove dari hama yang merusak baik sejak pembibitan hingga mencapai anakan perlu dilakukan perlindungan agar pertumbuhannya dapat berlangsung dengan baik. Sejak usia pembibitan hingga umur 1 tahun, batang mangrove sangat disukai oleh serangga atau ketam (kepiting). Menurut pengalaman 60-70% mangrove akan mati sebelum berusia 1 tahun karena digerogoti serangga atau ketam/kepiting. Untuk mengatasi kerugian akibat serangan serangga/ketam tersebut, maka dapat dilakukan beberapa tindakan sebagai berikut : -

Untuk menghindari serangan kepiting, maka pada benih baru ini diberi perlakuan perlindungan berupa : (1) menggunakan bumbung bambu yang dipasang sedemikian rupa sehingga mengelilingi benih dengan tinggi sekitar 20 cm, (2) memasang pagar kecil sekeliling benih setinggi 20 cm yang dibuat dari ranting/daun paku-pakuan (Acrostichum aereum) atau nipah.

-

Khusus untuk benih Rhizophora spp, benih dapat disimpan terlebih dahulu selama seminggu di bawah naungan untuk mengurangi daya tariknya terhadap kepiting. Buah Rhizophora spp atau Bruguiera spp yang akan digunakan sebagai bibit, dipilih yang telah cukup matang. Tanda-tanda buah matang adalah keluarnya buah dari tangkai. Buah selanjutnya disimpan di 29


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

tempat teduh, ditutupi karung goni setengah basah selama 5-7 hari. Penyimpanan selama itu dimaksudkan untuk menghilangkan bau/aroma buah segar tanaman mangrove yang disenangi oleh serangga. Setelah itu, buah mangrove telah siap untuk disemai pada kantong plastik (polybag) atau botol air mineral bekas, dapat juga ditanam langsung ke lokasi penanaman. -

Hama lain yang juga sering menyerang tanaman mangrove pada usia muda adalah kutu lompat (maely bug). Serangan hama ini dicirikan oleh warna daun tanaman menjadi kuning, kemudian rontok dan mati. Jika serangan ini terjadi, sebaiknya tanaman yang terserang dimusnahkan saja (dibakar) agar menghambat penyebaran pada tanaman lain.

-

Kepiting, terutama Sesarma dan Chiromantes telah dilaporkan merusak propagul yang baru ditanam. Kepiting merusak dengan cara menggigit jaringan bagian dalam propagul atau meneresnya. Serangan terjadi tepat di atas atau di bawah permukaan lumpur, terutama pada penanaman skala kecil. Meskipun demikian apabila penanaman dilakukan dalam skala besar, serangan kepiting bersifat sementara. Propagul R. mucronata kurang disukai oleh kepiting dibandingkan R. apiculata. Kondisi yang menyebabkan munculnya serangan ini belum diketahui, tetapi kemungkinan besar didorong oleh kekurangan pakan kepiting di areal tersebut.

-

Kera/Monyet, pada beberapa areal penanaman kerusakan karena gerombolan kera ekor panjang (Macaca fascicularis). Kera ini merusak propagul Rhizophora yang baru ditanam dengan cara mematahkan atau merobeknya untuk memakan jaringan bagian dalam propagul yang seperti busa. Dari beberapa pengamatan ada dugaan bahwa R. mucronata kurang disukai oleh kera dibandingkan R. apiculata.

-

Arus Air Laut, penanaman pada bagian laut yang letaknya rendah, hanya dapat dilakukan pada saat surut. Arus laut dapat sedemikian kuat, sehingga propagul yang ditanam dapat tersapu sebelum berakar. Sisa-sisa hasil tebangan dapat berjalan terbawa arus dan menabrak bibit yang ditanam sehingga menimbulkan banyak kerusakan. Pada areal bekas tebangan kerusakan karena hantaman sisa tebangan yang hanyut, diidentifikasi sebagai salah satu penyebab terpenting kegagalan penanaman. Sebelum dilakukan penanaman, kondisi tapak harus bersih dari sisa-sisa tebangan.

-

Remis, ancaman lain terhadap Rhizophora adalah remis. Remis yang menempel pada anakan muda mengurangi fotosintesi dan respirasi, dan karena itu menghambat pertumbuhan. Pada saat ini tidak ada cara yang memuaskan untuk mengatasi masalah ini, kecuali dengan menghindari daerah-daerah yang diinfasi oleh remis. Daerah-daerah seperti ini sangat mudah dideteksi oleh adanbya kecenderungan remis yang menempel pada batu-batuan, akar-akaran atau batang dari pohon-pohonan.

-

Tumbuhan Paku Acrostichum, di daerah yang lebih dekat ke daratan, kurang digenangi air pasang tumbuhan paku Acrostichum aureum tumbuh sedemikian rapat. Keberadaan tumbuhan ini mengganggu pertumbuhan permudahan alam yang ada dan menghambat penyebaran serta keberhasilan tumbuhnya propagul yang dibawa oleh air. Oleh karena daerah yang banyak tumbuhan paku ini seringkali tidak mempunyai permudahan alam spesies mangrove yang komersial. Dari sudut pandang kehutanan, daerah tersebut dipandang sebagai daerah mangrove yang rusak. 30


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

-

Agustus 2012

Hama Serangga, pada tegakan muda Rhizophora kadang-kadang terjadi wabah serangga perusak daun. Hama serangga tersebut diantaranya adalah ulat. Wabah ini menyebabkan kematian yang cukup tinggi. Propagul Rhizophora dilaporkan telah diserang oleh kumbang Poecilips fallax.

31


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

DAFTAR PUSTAKA Anwar.C. dan E. Subiandono. 1996. Pedoman Teknis Penanaman Mangrove. Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan, Bogor. Bengen, D.G. Dr. 2000. Pedoman Teknis Pengenalan dan Pengelolaan Ekosistem Mangrove. Pusat Kajian Sumberdaya Pesisir dan Lautan (PKSPL) IPB. Istomo. 1992. Tinjauan Ekologi Hutan Mangrove dan Pemanfaatannya di Indonesia. Laboratorium Ekologi Hutan Jurusan MNRT Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor: Bogor Kusmana C. 2002. Pengelolaan Ekosistem Mangrove Secara Berkelanjutan dan Berbasis Masyarakat. Makalah disampaikan pada Lokakarya Nasional Pengelolaan Ekosistem mangrove di Jakarta, 6-7 Agustus 2002. Kusmana.C., Sri.W., Iwan.H., Prijanto.P., Cahya.P.,Tatang.T., Adi.T., Yunasfi dan Hamzah., 2003. Teknik Rehabilitasi Mangrove. Fakultas Kehutanan . Institut Pertanian Bogor. Bogor. Noor.Y.R., M.Khazali dan I.N.N.Suryadiputra, 1999. Panduan Pengenalan Mangrove di Indonesia. Ditjen PKA Departemen Kehutanan dan Wetlands International Indonesia Programme. Jakarta. Primavera, J.H. et al., 2004. Handbook of Mangroves in Philippines-Panay. Southeast Asian Fisheries Development Center Aquaculture Department UNESCO Man and the Biosphere. Purwanto, Edi. 2012. Nasionalisme Lingkungan : Pesan Konservasi dari Lambusango. Yayasan Operation Wallacea Trust. Bogor.

32


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Lampiran

33


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Lampiran 1. Daftar Istilah Benih kriptovivipari

Benih vivipari

Daerah pasang surut

Daun kelopak, sepal Kelopak bunga, kaliks Kotiledon Mangrove

Pasang perbani

Pasang purnama

Pasang surut

Pemeliharaan Penyulaman

Persemaian

Persemaian sementara

Benih yang berkecambah tetapi masih terbungkus oleh perikarp (kulit buah) sebelum jatuh dari pohon induknya seperti pada jenisjenis Avicennia, Aegicersa dan Nypa. Benih yang berkecambah atau memproduksi benih yang berkecambah sebelum jatuh dari pohon induknya, seperti pada family Rhizophoraceae (Rhizophora, Bruguiera, Ceriops dan Kandelia). Daerah yang selalu terkena pasang surut air laut berupa dataran pasir, dataran lumpur, rawa, laguana atau muara yang terlindung di sepanjang pantai. Di daerah tropis dataran pasang surut biasanya berupa rawa mangrove. Suatu struktur yang biasanya berwarna hijau menyerupai daun, terletak pada bagian luar pangkal bunga. Semua daun kelopak/sepal (1) bunga. Daun embrio (daun sederhana) yang terletak di dalam biji, biasanya berfungsi sebagai daun pertama dari anakan tumbuhan. Berbagai jenis pohon, perdu, palma maupun paku tanah yang tumbuh sebagai tumbuhan penyusun komunitas hutan di sepanjang daerah pasang surut. Pasang yang rendah yang biasanya terjadi pada minggu pertama atau minggu ketiga ketika bulan dan matahari berada tegak lurus satu sama lain, sehingga gaya tarik keduanya bergabung dan menarik air laut. Kisaran tariknya adalah 30 % kurang dari ratarata tinggi air pasang. Air pasang yang sangat tinggi yang terjadi ketika bulan dan matahari berada pada satu garis dan gaya tarik kedua menarik air laut. Pasang purnama terjadi setiap dua minggu bulan penuh atau bulan baru. Situasi di mana permukaan air berfluktuasi (naik turun) secara periodik menurut pergerakan dan gaya tarik bulan dan matahari terhadap rotasi bumi. Pemeliharaan tanaman. Kegiatan lapangan untuk memperbaiki mutu dan kuantitas pohon, baik berupa anakan maupun pohon muda dengan cara mengganti tanaman yang rusak atau mati dengan pohon atau anakan yang telah disiapkan. Areal pemeliharaan benih atau bidang tanah tempat tumbuhnya anakan pohon dan biji yang sengaja disemaikan dan dipelihara secara teknis agar menghasilkan anakan pohon (bibit) yang baik. Areal pemeliharaan semai yang tidak tetap tempatnya dan di bangun di dekat areal kegiatan penanaman. 34


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Radikula Reboisasi

Silvikultur

Tabel pasang surut Tambak Banjar harian Wanamina

Agustus 2012

Bagian embrio yang akan tumbuh menjadi akar utama tumbuhan. Kegiatan penanaman pohon serta jenis tanaman lainnya yang dilakukan dengan berbagai sistem silvikultur dalam rangka penghutanan kembali lahan hutan yang telah rusak maupun kritis. Berbagai jenis serangga Homoptera dari superfamily Cocoidea yang menghisap cairan tumbuhan dan betinanya mengeluarkan cairan sekresi yang akan menjadi selubung lilin di atas jaringan tumbuhan dan bersembunyi di bawah selubung lilin tersebut. Kegiatan teknis yang terencana mengenai pengelolaan dan budi daya hutan yang meliputi pengembang biakan, pemeliharaan, peremajaan dan sistem penebangan guna menjamin kelestarian produksi hasil hutan. Dalam manual ini, silvikultur terbatas pada pengembang biakan dan pemeliharaan tanaman hutan saja. Tabel yang berisi daftar tinggi pasang surut air laut untuk berbagai lokasi geografis. Kolam yang digunakan untuk budidaya udang atau ikan di daerah pantai. Sistem penanaman mangrove tanpa dikombinasikan dengan kegiatan budidaya lain seperti pertambakan. Sistem penanaman mangrove yang dikombinasikan dengan kegiata pertambakan

35


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Lampiran 2. Deskripsi Beberapa Jenis Tanaman Mangrove 1. Avicennia alba BI. Nama setempat

Api-api, mangi-mangi putih, boak, koak, sia-sia

Deskripsi umum

Belukar atau pohon yang tumbuh menyebar dengan ketinggian mencapai 25 m. kumpulan pohon membentuk system perakaran horizontal dan akar nafas yang rumit. Akar nafas biasanya tipis, berbentuk jari (atau seperti asparagus) yang ditutupi oleh lentisel. Kulit kayu luar berwarna keabu-abuan atau gelap kecoklatan, beberapa ditumbuhi tonjolan kecil, sementara yang lain kadang-kadang memiliki permukaan yang halus. Pada bagian batang yang tua, kadangkadang ditemukan serbuk tipis.

Daun

Permukaan halus, bagian atas hijau mengkilat, bawahnya pucat. Unit & letak : sederhana & berlawanan. Bentuk : lanset (seperti daun akasia) kadang elips. Ujung : meruncing. Ukuran : 16 x 5 cm.

Bunga

Seperti trisula dengan gerombolan binga (kuning) hamper disepanjang ruas tandan. Letak: di ujung/pada tangkai bunga. Formasi: nulir (ada 10-30 bunga per tandan). Daun mahkota: 4, kuning cerah, 3-4 mm. kelopak bunga: 5. benang sari: 4.

36


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Buah

Seperti kerucut/cabe/mente. Hijau muda kekuningan. Ukuran: 4 x 2 cm.

Ekologi

Merupakan jenis pionir pada habitat rawa mangrove di lokasi pantai yang terlindung, juga dibagian yang lebih asin di sepanjang pinggiran sungai yang dipengaruhi pasang surut, serta di sepanjang garis pantai. Mereka umumnya menyukai bagian muka teluk. Akarnya dilaporkan dapat membantu pengikatan sediment dan mempercepat proses pembentukan daratan. Pembuangan terjadi sepanjang tahun. Genus ini kadang-kadang bersifat vivipar, dimana sebagian buah berbiak ketika masih menempel di pohon.

Penyebaran

Ditemukan di seluruh Indonesia. Dari India sampai Indo Cina, melalui Malaysia dan Indonesia hingga ke Filipina, PNG dan Australia tropis.

Kelimpahan

Melimpah

Manfaat

Kayu baker dan bahan bangunan bermutu rendah, getah dapat digunakan untuk mencegah kehamilan. Buah dapat dimakan.

2. Avicennia marina (Forks.) Vierh. Nama setempat

Api-api putih, api-api abang, sia-sia putih, sie-sie, pejapi, nyapi, hajusia,

37


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Deskripsi umum

Belukar atau pohon yang tumbuh tegak atau menyebar, ketinggian pohon mencapai 30 meter. Memiliki system perkaran horizontal yang rumit dan berbentuk pensil (atau membentuk asparagus); akar nafas tegak dengan sejumlah lentisel. Kulit kayu halus dengan burikburik hijau-abu dan terkelupas dalam bagian-bagian kecil. Ranting muda dan tangkai daun berwarna kuning, tidak berbulu.

Daun

Bagian atas permukaan daun ditutupi bintik-bintik kelenjar berbentuk cekung. Bagian daun putih- abu-abu muda. Unit – Letak: sederhana & berlawanan. Bentuk : elips, bulat memanjang, bulat telur terbalik. Ujung: meruncing hingga membundar. Ukuran: 9 x 4,5 cm.

Bunga

Seperti trisula dengan bunga bergerombol muncul di ujung tandan, bau menyengat, nectar banyak. Letak: di ujung atau ketiak tangkai/tandan bunga. Formasi: bulir (2-12 bunga per tandan). Daun Mahkota: 4, kuning pucat-jingga tua, 5,8 mm. kelopak Bunga: benang sari:4

38


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Buah

Buah agak membulat, berwarna hijau agak keabuabuan. Permukaan buah berambut halus (seperti ada tepungnya) dan ujung buah agak tajam seperti paruh. Ukuran: sekitar 1,5x2,5 cm.

Ekologi

Merupakan tumbuhan pionir pada lahan pantai yang terlindung, memiliki kemampuan menempati dan tumbuh pada berbagai habitat pasang-surut, bahkan di tempat asin sekalipun. Jenis ini merupakan salah satu jenis tumbuhan yang paling umum ditemukan di habitata pasang-surut. Akarnya sering dilaporkan membantu pengikatan sediment dan mempercepat proses pembentukan tanah timbul. Jenis ini dapat juga bergerombol membentuk satu kelompok pada habitat tertentu. Berbuah sepanjang tahun, kadangkadang bersifat vivipar. Buah membuka pada saat telah matang, melalui lapisan dorsal. Buah dapat juga terbuka karena dimakan semut atau setelah terjadi penyerapan air.

Penyebaran

Tumbuh di Afrika, Asia, Amerika Selatan, Australia, Polynesia dan Selandia BAru. Ditemukan di seluruh Indonesia.

Kelimpahan

Melimpah

Manfaat

Daun digunakan untuk mengatasi kulit yang terbakar. Resin yang keluar dari kulit kayu digunakan sebagai alat kontrasepsi. Buah dapat dimakan. Kayu menghasilkan bahan kertas berkualitas tinggi. Daun digunakan sebagai makanan ternak.

Catatan

Sedang dilakukan revisi taksonomi. Becker & Bakhuizen van den Brink (1963-8) hanya menyebutkan varietas A. intermedia (Griff). Bakh.

39


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

3. Bruguiera gymnorrhiza (L) Lamk. Nama setempat

Pertut, taheup, tenggel, putut, tumu, tomo, kandeka, tanjang merah, tanjang lindur, sala-sala, dau, tongke, mulut besar, wako, bako, bangko, mangmangi, sarau.

Deskripsi umum

Pohon yang selalu hijau dengan ketinggian kadangkadang mencapai 30 m. Kulit kayu memiliki lentisel, permukaannya halus hingga kasar, berwarna abu-abu tua sampai coklat (warna berubah-ubah). Akarnya seperti papan melebar ke samping di bagian pangkal pohon, juga memiliki sejumlah akar lutut.

Daun

Daun berkulit, berwarna hijau pada lapisan atas dan hijau kekuningan pada bagian bawahnya dengan bercak-bercak hitam (ada juga yang tidak). Unit & Letak: sederhana & berlawanan. Bentuk: elips sampai elips-lanset. Ujung: meruncing. Ukuran: 4,5-7 x 8,5-22 cm.

Bunga

Bunga bergelantungan dengan panjang tangkai bunga antara 9-25 mm. Letak: di ketiak daun, menggantung. Formasi: soliter. Daun Mahkota: 10-14; putih dan coklat jika tua, panjang 13-16 mm. Kelopak Bunga: 1014; warne merah muda hingga merah; panjang 30-50.

Buah

Buah melingkar spiral, bundar melintang, panjang 22,5 cm. Hipokotil lurus, tumpul dan berwarna hijau tua keunguan. ukuran: Hipokotil: panjang 12-30 cm dan diameter 1,5-2 cm.

40


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Ekologi

Merupakan jenis yang dominan pada hutan mangrove yang tinggi dan merupakan ciri dari perkembangan tahap akhir dari hutan pantai, serta tahap awal dalam transisi menjadi tipe vegetasi daratan. Tumbuh di areal dengan salinitas rendah dan kering, serta tanah yang memiliki aerasi yang baik. Jenis ini toleran terhadap daerah terlindung maupun yang mendapat sinar matahari langsung. Mereka juga tumbuh pada tepi daratan dari mangrove, sepanjang tambak serta sungai pasang surut dan payau. Ditemukan ditepi pantai hanya jika terjadi erosi pada lahan di hadapannya. Substratnya terdiri dari lumpur, pasir dan kadang-kadang tanah gambut hitam. Kadang-kadang juga ditemukan di pinggir sungai yang kurang terpengaruh air laut, hal tersebut dimungkinkan karena buahnya terbawa arus air atau gelombang pasang. Regenerasinya seringkali hanya dalam jumlah terbatas. Bunga dan buah terdapat sepanjang tahun. Bunga relatif besar, memiliki kelopak bunga berwarna kemerahan, tergantung, dan mengundang burung untuk melakukan penyerbukan.

Penyebaran

Dari Afrika Timur dan Madagaskar hingga Sri Langka, Malaysia dan Indonesia menuju wilayah Pasifik Barat dan Australia Tropis

Kelimpahan

Umum dan tersebar luas.

Manfaat

Bagian dalam hipokotil dimakan (manisan kandeka), dicampur dengan gula. Kayunya yang berwarna merah digunakan sebagai kayu bakar dan untuk membuat arang.

41


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

4. Ceriops tagal (perr) C.B.Rob. Nama setempat

Tengar, tengah, tangar, tingih, tingi, palun, parun, bido-bido, lonro, mentigi, tengar, tinci, mange darat, wanggo.

Deskripsi umum

Pohon kecil atau semak dengan ketinggian mencapai 25 m. Kulit kayu berwarna abu-abu, kadang-kadang coklat, halus dan pangkalnya menggelembung. Pohon seringkali memiliki akar tunjang yang kecil.

Daun

Daun hujau mengkilap dan sering memiliki pinggiran yang melingkar ke dalam. Unit & Letak: sederhana & berlawanan. Bentuk: bulat telur berbalik-elips. Ujung: membundar. Ukuran: 1-10 x 2-3,5 cm.

Bunga

Bunga bergelombang di ujung tandan. Gagang bunga panjang dan tipis, memiliki resin pada ujung cabang baru atau pada ketiak cabang yang lebih tua. Letak: di ketiak daun. Formasi: kelompok (5-10 bunga per kelompok). Daun Mahkota: 5; putih dan kemudian jadi coklat. Kelopak Bunga: 5; warna hijau panjang 4-5 mm, tabung 2 mm. Benang sari: tangkai benang sari lebih panjang dari kepala sarinya yang tumpul.

Buah

Buah panjangnya 1,5-2 cm, dengan tabung kelopak yang melengkung. Hipokotil berbintil, berkulit halus, agak menggelembung dan seringkali agak pendek. Leher kotilodon menjadi kuning jika sudah matang/dewasa. Ukuran: hipokotil: panjang 4-25 cm dan diameter 8-12 mm.

Ekologi

Membentuk belukar yang rapat pada pinggir daratan dari hutan pasang surut dan/pada areal yang tergenang oleh pasang tinggi dengan tanah memiliki sistem pengeringan baik. Juga terdapat di sepanjang tambak. Menyukai substrat tanah liat, dan kemungkinan berdampingan dengan C.decandra. perbungaan terjadi sepanjang tahun.

Penyebaran

Dari Mozambik hingga Pasifik Barat, termasuk Australia Utara, Malaysia dan Indonesia.

Kelimpahan

Umum

Manfaat

Ekstrak kulit kayu bermanfaat untuk persalinan. Tanin dihasilkan dari kulit kayu. Pewarna dihasilkan dari kulit kayu dan kayu. Kayu bermanfaat untuk bahan bangunan, bantalan rel kereta api, dan pegangan perkakas, karena ketahanannya jika direndam dalam air garam. Bahan kayu bakar yang baik 42


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

serta merupakan salah satu kayu terkuat diantara jenis-jenis mangrove. Catatan

Dilaporkan bahwa anakan jenis ini dapat membelah menjadi dua. Dan regenerasi mereka dapat terjadi melalui salah satu anakan tersebut.

5. Nypa fruticans Wurmb. Nama setempat

Nipah, tangkal daon, buyuk, lipa.

Deskripsi umum

Palma tanpa batang di permukaan, membentuk rumpun. Batang terdapat di bawah tanah, kuat dan menggarpu. Tinggi dapat mencapai 4-9 m.

Daun

Seperti susuna daun kelapa. Panjang tandan/gagang daun 4 – 9 m. Terdapat 100 – 120 pinak daun pada setiap tandan daun berwarna hijau mengkilat di permukaan atas dan berserbuk di bagian bawah. Bentuk: lanset. Ujung: meruncing. Ukuran: 60-130 x 5-8 cm.

Bunga

Tandan bunga biseksual tumbuh dari dekat puncak batang pada gagang sepanjang 1-2 m. Bunga betina membentuk kepala melingkar berdiameter 25-30 cm. Bunga jantan kuning cerah, terletak di bawah kepala bunganya.

Buah

Buah berbentuk bulat, warna coklat, kaku dan berserat. Pada setiap buah terdapat satu biji berbentuk telur. Ukuran: diameter kepala buah: sampai 45 cm. Diameter biji: 4-5 cm.

Ekologi

Tumbuh pada substrat yang halus, pada bagian tepi atas dari jalan air. Memerlukan masukan air tawar tahunan yang tinggi. Jarang terdapat di luar zona pantai. Biasanya tumbuh pada tegakan yang berkelompok. Memiliki sistem perakaran yang rapat dan kuat yang tersesuaikan lebih baik terhadap perubahan masuk air, dibandingkan dengan sebagian besar jenis tumbuhan mangrove lainnya. Serbuk sari lengket dan penyerbukan nampaknya dibantu oleh lalat Drosophila. Buah yang berserat serta adanya rongga udara pada biji membantu penyebaran melalui air. Kadang43


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

kadang bersifat vivipar. Penyebaran

Asia Tenggara, Malaysia, seluruh Indonesia, Papua New Guenia, Filipina, Australia dan Pasifik Barat.

Kelimpahan

Umum, sangat umum setempat.

Manfaat

Sirup manis dalam jumlah yang cukup banyak dapat dibuat dari batangnya, jika bunga diambil pada saat yang tepat. Digunakan untuk memproduksi alkohol dan gula. Jika dikelola dengan baik, produksi gula yang dihasilkan lebih baik ibandingkan dengan gula tebu, serta memiliki kandungan sukrosa yang lebih tinggi. Daun digunakan untuk bahan pembuatan payung, topi, tikar, keranjang dan kertas rokok. Biji dapat dimakan. Setelah diolah, serat gagang daun juga dapat dibuat tali dan bulu sikat.

Catatan

Serbuk sari dari jenis ini telah ditemukan sejak jaman Cretaceos atas, 65-70 juta tahun yang lalu. Nypa telah dikenal di Australia sejak awal jaman Tertiary.

6. Rhizophora apiculata BI. Nama setempat Bakau minyak, bakau tandok, bakau akik, bakau puteh, bakau kacang, bakau leutik, akik, bangka minyak, donggo akit, jankar, abat, parai, mangi-mangi, slengkreng, tinjang, wako. Deskripsi umum

Pohon dengan ketinggian mencapai 30 m dengan diameter batang mencapai 50 cm. Memiliki perakaran yang khas hingga mencapai ketinggian 5 meter dan kadang-kadang memiliki akar udara yang keluar dari cabang. Kulit kayu berwarna abu-abu tua dan berubahubah.

44


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Daun

Berkulit, warna hijau tua dengan hijau muda pada bagian tengah dan kemerahan dibagian bawah. Gagang daun panjangnya 17-35 mm dan warnanya kemerahan. Unit & Letak: sederhana dan berlawanan. Bentuk: elips menyempit. Ujung: meruncing. Ukuran: 7-19 x 3,5-8 cm.

Bunga

Biseksual, kepala bunga kekuningan yang terletak pada gagang berukuran < 14 mm. Letak: di ketiak daun. Formasi: kelompok (2 bunga per kelompok). Daun Mahkota: 4; kuningputih, tidak ada rambut, panjangnya 9-11 mm. Kelopak Bunga: 4; kuning kecoklatan, melengjung. Benang Sari: 11-12; tak tertangkap.

Buah

Buah kasar berbentuk bulat memanjang hingga seperti buah pir, warna coklat, panjang 2-3,5 cm, berisi satu biji fertil. Hipokotil silindris, berbintil, berwarna hijau jingga. Leher kotilodon berwarna merah jika matang. Ukuran: hipokotil panjang 18-38 cm dan diameter 1-2 cm.

45


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Ekologi

Tumbuh pada tanah berlumpur, halus, dalam dan tergenang pada saat pasang normal. Tidak menyukai substrat yang lebih keras yang bercampur dengan pasir. Tingkat dominasi dapat mencapai 30% dari vegetasi yang tumbuh di suatu lokasi. Meyukai perairan pasang surut yang memiliki pengaruh masukan air tawar yang kuat secara permanen. Percabangan akarnya dapat tumbuh secara abnormal karena gangguan kumbang yang menyerang ujung akar. Kepiting dapat juga menghambat pertumbuhan mereka karena mengganggu kulit akar anakan. Tumbuh lambat, tetapi perbungaan terdapat sepanjang tahun.

Penyebaran

Sri lanka, seluruh Malaysia dan Indonesia hingga Autralia Tropis dan Kepulauan Pasifik.

Kelimpahan

Melimpah di Indonesia, tersebar jarang di Australia

Manfaat

Kayu dimanfaatkan untuk bahan bangunan, kayu bakar dan arang. Kulit kayu berisi hingga 30% tanin (persen berat kering). Cabang akar dapat digunakan sebagai jangkar dengan diberati batu. Di Jawa acapkali ditanam dipinggiran tambak untuk melindungi pematang. Sering digunakan sebagai tanaman penghijauan.

7. Rhizophora mucronata Lmk. Nama setempat

Bangka itam, dongoh korap, bakau hitam, bakau korap, bakau merah, jankar, lenggayong, belukap, lolaro.

Deskripsi umum Pohon dengan ketinggian mencapai 27 m, jarang melebihi 30 m. Batang memiliki diameter hingga 70 cm dengan kulit kayu berwarna gelap hingga hitam dan terdapat celah horizontal. Akar tunjang dan akar udara yang umbuh dari percabangan bagian bawah. Daun

Daun berkulit. Gagang daun berwarna hijau, panjang 2,5-5,5 cm. Pinak 46


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

daun terletak pada pangkal gagang daun berukuran 5,5-8,5 cm. Unit & letak: sederhana & berlawanan. Bentuk: elips melebar hingga bulat memanjang. Ujung: meruncing. Ukuran: 11-23 x 5-13 cm. Bunga

Gagang kepala bunga seperti cagak, bersifat biseksual, masing-masing menempel pada gagang individu yang panjangnya 2,5-5 cm. Letak: di ketiak daun. Formasi: kelompok (4-8 bunga per kelompok). Daun Mahkota: 4; putoh, ada rambut 9 mm. Kelopak Bunga: 4; kuning pucat, panjangnya 13-19 mm. Benang sari: 8; tak tertangkai.

Buah

Buah lonjong/panjang hingga berbentuk telur berukuran 5-7 cm, berwarna hijau-kecoklatan, seringkali kasar di bagian pangkal, berbiji tunggal. Hipokotil silindris, kasar dan berbintil. Leher kotilodon kuning ketika matang. Ukuran: Hipokotil: panjang 36-70 cm dan diameter 2-3 cm.

Ekologi

Di areal yang sama dengan R.apiculata tetapi lebih toleran terhadap substrat yang lebih keras dan pasir. Pada umumnya tumbuh dalam kelompok, dekat atau pada pematang sungai pasang surut dan di muara sungai, jarang sekali tumbuh pada daerah yang jauh dari air pasang surut. Pertumbuhan optimal terjadi pada areal yang tergenang dalam, serta pada tanah yang kaya akan humus. Merupakan salah satu jenis tumbuahn mangrove yang paling penting dan paling tersebar luas. Perbungaan terjadi sepanjang tahun. Anakan seringkali dimakan oleh kepiting, sehingga menghambat pertumbuhan mereka. Anakan yang telah dikeringkan dibawah naungan untuk beberapa hari akan lebih tahan terhadap gangguan kepiting. Hal tersebut mungkin dikarenakan adanya akumulasi tanin dalam jaringan yang kemudian melindungi mereka.

47


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

Penyebaran

Afrika Timur, Madagaskar, Mauritania, Asia Tenggara, seluruh Malaysia dan Indonesia, Melanesia dan Mikronesia. Dibawa dan ditanam di Hawaii.

Manfaat

Kayu digunakan sebagai bahan bakar dan arang. Tanin dari kulit kayu digunakan untuk pewarnaan, dan kadang-kadang digunakan sebagai obat dalam kasus hematuria (perdarahan pada air seni). Kadang-kadang ditanam disepanjang tambak untuk melindungi pematang.

48


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

8. Sonneratia alba J.E. Smith Nama setempat

Pedada, parepat, pidada, bogem, bidada, posi-posi, wahat, putih, beropak, bangka, susup, kedada, muntu, sopo, barapak, pupat, mange-mange.

Ekologi

Jenis pionir, tidak toleran terhadap air tawar dalam periode yang lama. Menyukai tanah yang bercampur lumpur dan pasir, kadang-kadang pada batuan dan karang. Sering ditemukan di lokasi pesisir yang terlindung dari hempasan gelombang, juga di muara dan sekitar pulau-pulau lepas pantai. Di lokasi dimana jenis tumbuhan lai telah ditebang, maka jenis ini dapat membentuk tegakan yang apadat. Perbuangan terjadi sepanjang tahun. Bunga hidup tidak terlalu lama dan mengembang penuh di malam hari, mungkin diserbuki oleh ngengat, burung dan kelelawar pemakan buah. Di jalur pesisir yang berkarang mereka tersebar secara vegetatif. Kunagkunag sering menempel pada pohon ini di kala malam. Buah mengapung karena adanya jaringan yang mengandung air pada bijinya. Akar nafas tidak terdapat pada pohon yang tumbuh pada substrat yang keras.

Deskripsi umum

Pohon selalu hijau, tumbuh tersebar, ketinggian kadang-kadang hingga 15 m. Kulit kayu berwarna putih tua hingga coklat, dengan celah longitudinal yang halus. Akar berbentuk kabel di bawah tanah dan muncul kepermukaan sebagai akar nafas yang berbentuk kerucut tumpul dan tingginya mencapai 49


MANUAL TEKNIK REHABILITASI KAWASAN MANGROVE

Agustus 2012

25 cm. Daun

Daun berkulit, memiliki kelenjar yang tidak berkembang pada bagian pangkal gagang daun. Gagang daun panjangnya 6-15 mm. Unit & Letak: sederhana dan berlawanan. Bentuk: bulat telur terbalik. Ujung: membundar. Ukuran: 5-12 x 3-9 cm.

Bunga

Biseksual; gagang bunga tumpul anjangnya 1 cm. Letak: di ujung atau pada cabang kecil. Formasi: soliter-kelompok (1-3 bunga per kelompok. Daun Mahkota: putih, mudah rontok. Kelopak Bunga: 6-8; berkulit, bagian luar hijau, di dalam kemerahan. Seperti lonceng, panjangnya 2-2,5 cm. Benang Sari: banyak, ujungnya putih dan pangkalnya kuning, mudah rontok.

Buah

Seperti bola, ujungnya bertangkai dan bagian dasarnya terbungkus kelopak bunga. Buah mengandung banyak biji (150-200 biji) dan tidak akan membuka pada saat telah matang. Ukuran: buah: diameter 3,5-4,5 cm.

Penyebaran

Dari Afrika Utara dan Madagaskar hingga Asia Tenggara, seluruh Indonesia, Malaysia, Filipina, Autralia Tropis, Kepulauan Pasifik Barat dan Oceania Barat Daya.

Kelimpahan

Umum, melimpah setempat

Manfaat

Buahnya asam dapat dimakan. Di Sulawesi, kayu dibuat untuk perahu dan bahan bangunan, atau sebagai bahan bakar ketika tidak ada bahan bakar lain. Akar nafas digunakan oleh orang Irian untuk gabus dan pelampung.

50

Manual Teknik Rehabilitasi Kawasan Mangrove  
Advertisement