Page 1

1


PENERAPAN PANDUAN ANALISA NAFKAH HIDUP DAN ANALISA AKTIVITAS EKONOMI DI DAERAH ALIRAN SUNGAI LAMASI

HISMA KAHMAN RITA MUSTIKASARI

Editor Bahasa Indonesia: ‘Nonet’ Sudiyah Istichomah dan Sheila Kartika

2


Serial publikasi ini merupakan keluaran dari proyek Program peningkatan kapasitas diri bagi Telapak dan mitranya dalam mengimplementasikan Pendekatan Negosiasi menuju Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu (CDP IWRM NA). MoU: 313-2009-527-CN antara Telapak dan Both ENDS, Belanda. Both ENDS menerima dana dari DGIS/PSO – asosiasi organisasi pembangunan Belanda untuk menguatkan Kelompok Masyarakat Sipil dalam mengimplementasikan Pendekatan Negosiasi (NA). Ini merupakan sebuah usaha dalam proses pembuatan kebijakan yang bertujuan menguatkan aktor lokal yang mampu terlibat penuh dalam semua tingkatan pembuatan kebijakan. Email: info@bothends.org Website: www.bothends.org

Telapak Email: info@telapak.org Website: www.telapak.org www.air.telapak.org Juli 2011

3


D AFTAR I SI AKRONIM .......................................................................................................................................... 5 UCAPAN TERIMA KASIH................................................................................................................. 7 PENGANTAR .................................................................................................................................... 8 PENGANTAR .................................................................................................................................... 9 PENDAHULUAN ............................................................................................................................. 10 BAB I. ANALISA STRATEGI NAFKAH .......................................................................................... 12 I.1. PEMILIHAN KELOMPOK SOSIAL YANG RENTAN .............................................................................................. 12 I.2. METODE PENGUMPULAN DATA ..................................................................................................................... 12 I.3. HASIL ANALISA STRATEGI NAFKAH ................................................................................................................. 12 I.3.1. PETANI AGROFORESTRY DI HULU DAS LAMASI ................................................................................. 12 I.3.2. PETANI PADI SAWAH DI BAGIAN TENGAH DAN HILIR DAS LAMASI .................................................. 13 I.3.3. NELAYAN UDANG AIR TAWAR DI HILIR DAS LAMASI ......................................................................... 14 I.3.4. MASYARAKAT DATARAN BANJIR DI DAERAH HILIR ........................................................................... 14 I.3.5. PETANI RUMPUT LAUT DI HILIR DAS LAMASI .................................................................................... 16 BAB II. ANALISA KEGIATAN ........................................................................................................ 17 II.1. PEMILIHAN KEGIATAN KRITIS ........................................................................................................................ 17 II.2. METODE PENGUMPULAN DATA .................................................................................................................... 17 II.3. HASIL ANALISA KEGIATAN ............................................................................................................................. 18 II.3.1. AGROFORESTRY DI HULU DAS LAMASI ............................................................................................. 18 II.3.1.1. PERTIMBANGAN UMUM .................................................................................................. 18 II.3.1.2. PROSES PRODUKSI ............................................................................................................ 19 II.3.1.3. KENDALA DAN ANCAMAN ................................................................................................ 20 II.3.1.4. POTENSI ............................................................................................................................ 20 II.3.2. PERTANIAN PADI SAWAH DI BAGIAN TENGAH DAS LAMASI ............................................................ 21 II.3.2.1. PERTIMBANGAN UMUM .................................................................................................. 21 II.3.2.2. PROSES PRODUKSI ............................................................................................................ 21 II.3.2.3. KENDALA DAN ANCAMAN ................................................................................................ 22 II.3.3. PETANI PADI SAWAH DI HILIR DAS LAMASI ...................................................................................... 23 II.3.3.1. PROSES PRODUKSI ............................................................................................................ 23 II.3.3.2. KENDALA DAN ANCAMAN ................................................................................................ 23 II.3.4. PENANGKAPAN UDANG DAN IKAN AIR TAWAR DI HILIR DAS LAMASI ............................................. 23 II.3.4.1. PERTIMBANGAN UMUM .................................................................................................. 23 II.3.4.2. PROSES PRODUKSI ............................................................................................................ 24 II.3.4.3. KENDALA DAN ANCAMAN ................................................................................................ 24 II.3.5. BUDI DAYA RUMPUT LAUT DI HILIR DAS LAMASI ............................................................................. 25 II.3.5.1. PERTIMBANGAN UMUM .................................................................................................. 25 II.3.5.2. PROSES PRODUKSI ............................................................................................................ 25 II.3.5.3. KENDALA DAN ANCAMAN ................................................................................................ 27 BAB III. TEMUAN DAN REKOMENDASI ....................................................................................... 28 REFERENSI .................................................................................................................................... 30

4


D AFTAR L AMPIRAN

LAMPIRAN 1. PETA LAMASI 27 LAMPIRAN 2. TABEL IKHTISAR LA & AA BERDASARKAN HASIL WAWANCARA 28 LAMPIRAN 3. BIAYA PRODUKSI DAN PENDAPATAN RESPONDEN DI DAS LAMASI 29 LAMPIRAN 4. PERHITUNGAN BIAYA PRODUKSI DAN PENDAPATAN PETANI PADI 41 LAMPIRAN 5. KUESIONER ANALISA NAFKAH HIDUP 42 LAMPIRAN 6. KUESIONER ANALISA AKTIVITAS EKONOMI PERTANIAN 51

5


AKRONIM AA (Activity Analysis): Analisa Kegiatan CDP IWRM NA (Telapak’s Capacity Development Project for Negotiated Approach to Integrated Water Resources Management): Proyek Pembangunan Kapasitas untuk Pendekatan Negosiasi atas Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu Telapak Forum DAS WALMAS: Forum Daerah Aliran Sungai Walenrang-Lamasi GP3A: Gabungan Perkumpulan Petani Pengguna Air PSDAT: Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu KDL: Komite DAS Lamasi LA (Livelihood Analysis): Analisa Strategi Nafkah PBS: Perkumpulan Bumi Sawerigading PERDA: Peraturan Daerah PSDA Kabupaten: Pengelolaan Sumber Daya Air Kabupaten PUSTU: Puskesmas Pembantu P3A: Perkumpulan Petani Pengguna Air

6


UCAPAN TERIMA KASIH Program peningkatan kapasitas diri bagi Telapak dan mitranya ini (CDP IWRM NA) merupakan sebuah training dan kesempatan yang baik untuk memperdalam pengetahuan dan pemahaman di bidang air dan pengembangan network dan kredibilitas Telapak, Perkumpulan Bumi Sawerigading (PBS) dan Yayasan Ulayat Bengkulu (YUB). Penulis berharap semakin banyak Anggota Telapak dan mitranya, dan masyarakat luas yang tertarik dan terlibat penuh dalam pengelolaan air, dan lebih jauh lagi mengambil peran aktif dalam setiap tahapan manajemen (pembuatan perencanaan, implementasi dan monitoring-evaluasi) dan mampu menegosiasikan kepentingannya hingga mempengaruhi pembuatan kebijakan. Terimakasih kepada Rob Koudstaal yang menjadi penasihat Proyek CDP, yang dengan sepenuh hati mendampingi Tim CDP selama 2,5 tahun terakhir sejak kehadiran pertamanya di Kedai Telapak pada Desember 2007. Will Burghorn telah membantu menajamkan pengetahuan antropologi dan sensitivitas atas isu sosial yang menjadi roh utama serial buku output Proyek CDP ini. Christa Nooy telah mendukung keberlanjutan kegiatan ini, terus memberi semangat, menunjukkan peluang pengembangan konsep Pendekatan Negosiasi (NA), dan lebih jauh menghubungkannya dengan forum internasional. Terimakasih kepada teman-teman di Telapak, PBS dan YUB. Mari kita bersamasama menggunakan serial publikasi ini untuk mengembangkan dengan lebih baik pengetahuan tentang Daerah Aliran Sungai di wilayah kita masing-masing dan mendukung para pengguna air dalam menegosiasikan kepentingan mereka untuk pendekatan yang seimbang antara pengurangan kemiskinan, penggunaan air secara berkelanjutan dan pembangunan ekonomi. Penulis

7


P ENGANTAR Masyarakat sebagai pemegang hak (right holder), seperti yang dimandatkan di dalam Undang-Undang Dasar tahun 1945, akan dijamin oleh negara untuk mendapatkan air bagi pemenenuhan kebutuhan pokok di dalam kehidupannya sehari-hari. Agar dapat terselenggara dengan baik, maka Undang-Undang no 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air mengatur pengelolaan sumber daya air dilakukan dengan melibatkan peran masyarakat. Dengan demikian, menjadi sangat penting untuk memastikan keterlibatan masyarakat dan organisasinya dalam perencanaan maupun pelaksanaan pengelolaan sumber daya air di Indonesia. Di tataran praktek pada kehidupan sehari-hari, banyak kita temukan masyarakat yang secara aktif dan arif menjaga dan memanfaatkan sumber daya air untuk pemenuhaan kebutuhan atas air. Dengan fakta seperti ini, sudah seharusnya pemerintah memberikan pengakuan atas upaya mereka dalam mengelola sumber daya air dan menyediakan ruang seluas-luasnya agar terlibat dalam penentuan kebijakan pengelolan sumber daya air karena menyangkut keberlanjutan kehidupan mereka. Agar keterlibatan masyarakat di dalam pengelolaan sumber daya air bisa berjalan efektif, maka hal penting yang dibutuhkan adalah mempersiapkan kapasitas dan kemampuan masyarakat dalam memberikan argumen dan masukan yang konstruktif, dalam proses-proses bernegosiasi dengan para pengambil kebijakan. Sejalan dengan itu, kami menyambut baik terbitnya serial buku Analisa Nafkah 1 Hidup dan Analisa Aktivitas Ekonomi (AL&AA) . Telapak dan Both END berharap pemerintah akan memastikan ruang bagi masyarakat untuk berkontribusi dan berperan serta di dalam proses-proses penentuan kebijakan dan intervensi pengelolaan sumber daya air. Semoga rangkaian serial publikasi ini dapat memberikan manfaat sebagai panduan bagi para pemangku kepentingan, khususnya bagi kelompok masyarakat sipil untuk mendorong keterlibatan masyarakat dalam perencanaan dan pengelolaan sumber daya air di Indonesia yang lebih baik dan adil. Karena air adalah hak asasi setiap warga negara di Indonesia.

Bob Purba, Badan Pengurus Telapak, Indonesia Anggota Dewan Sumber Daya Air Nasional

1

1. 2. 3.

4.

Serial publikasi CDP IWRM NA terdiri dari: Persepsi Pengguna Air, Sebuah Panduan Analisa Nafkah Hidup dan Analisa Aktivitas Ekonomi dalam Pendekatan Negosiasi menuju Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu. Hasil Uji Coba Penerapan Panduan Analisa Nafkah Hidup dan Analisa Aktivitas Ekonomi di DAS Lamasi. Analisis Permasalahan DAS Lamasi Gambaran Umum Permasalahan Pengelolaan Air di DAS Air Bengkulu

8


P ENGANTAR Pengalaman di banyak negara menunjukkan bahwa komunitas masyarakat dan penduduk pedesaan di seluruh dunia mampu mengelola atau terlibat menjadi pengelola-bersama (co-manage) sungai, danau dan ‘air tanah’ (groundwater) yang ada di kawasannya. Secara berangsur terjadi peningkatan perhatian pemerintah, dimana mereka mulai mengenali adanya kebutuhan mendudukkan masyarakat menjadi pengelolaan air yang sesungguhnya terjadi setiap harinya dalam kehidupan keseharian mereka, juga melibatkan masyarakat dalam penetapan kebijakan terkait pengelolaan air. Both ENDS dan Telapak bekerja bersama-sama mempromosikan kisah sukses model partisipasi masyarakat dalam pengelolaan sumber daya alamnya. Kerjasama ini berdasarkan pada keyakinan bahwa kesuksesan dan efektifitas pengelolaan sumber daya hanya bisa terjadi jika masyarakat memiliki kapasitas dan kesempatan untuk mengembangkan diri dan menegosiasikan visi dan solusi atas persoalan pengelolaan sumber daya yang mereka hadapi. Masyarakat punya keinginan untuk mengelola sendiri dan memahami sumber dayanya agar bisa menggunakan ekosistem alam seperti sungai dan danau yang ada di kawasan tempat mereka tinggal. Mengingat hal ini, Both ENDS menyambut baik terbitnya Buku Panduan Studi Analisa Nafkah Hidup dan Analisa Aktivitas (AL&AA) dan serialnya. Buku-buku ini akan membantu masyarakat luas dan kelompok masyarakat pengguna air lainnya untuk memahami aktivitas ekonomi dan berbagai hal terkait aktor multi-pihak yang terlibat di suatu Daerah Aliran Sungai (DAS). Lebih jauh Analisa Permasalahan Bersama yang dihasilkan dari pelaksanaan Studi AL&AA ini bisa menjadi pegangan bersama bagaimana menempatkan persoalan yang dihadapi masyarakat lokal ke dalam konteks politik dan ekonomi yang lebih luas (geopolitical and geo-economic context). Serial publikasi ini akan meningkatkan kapasitas masyarakat pengguna air untuk memimpin secara efektif bagaimana seharusnya pengelolaan air yang terjadi di DAS tempat mereka tinggal. Serial yang ditulis untuk konteks persoalan air di Indonesia ini bisa menjadi contoh pembuatan alat kerja NA serupa yang akan dikembangkan di negara-negara lain. Both ENDS dan Telapak terus berharap agar sungai tetap mengalir bebas untuk keuntungan masyarakat luas dan pengguna air lainnya yang tegantung atas keberadaannya. Saya percaya bahwa kerja-kerja Telapak selama ini berguna untuk organisasi masyarakat sipil dan berkontribusi atas terwujudnya aspirasi masyarakat pengguna air di Indonesia atas sungai yang terus bebas mengalir.

Danielle Hirsch Direktur Both ENDS, Belanda

9


PENDAHULUAN Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu (PSDAT/IWRM) dengan pendekatan bottom-up di DAS Lamasi yang dimulai pada tahun 2004, khususnya di daerah yang terletak di Kabupaten Luwu. Inisiatif ini diambil oleh Perkumpulan Bumi 2 Sawerigading (PBS) , sebuah LSM yang berfokus pada konservasi di Luwu Raya (sekarang menjadi Kabupaten Luwu, Luwu Utara, Luwu Timur dan Kota Palopo). Program ini diawali dengan pembentukan Forum Daerah Aliran Sungai WalenrangLamasi (Forum DAS WALMAS) yang mencakup masyarakat hulu dan hilir Sungai Lamasi di Kabupaten Luwu. Pembentukan forum ini telah menyebabkan diterbitkannya Peraturan Daerah Kabupaten Luwu Nomor 9 (Perda) pada tahun 2006 mengenai pengelolaan DAS Lamasi dan konservasi di Kabupaten Luwu. Namun, SK tersebut belum diimplementasikan dengan baik, sehingga sebuah badan koordinasi sangat diperlukan untuk memudahkan implementasinya. Di awal 2009, sebuah tim Proyek Pembangunan Kapasitas Telapak dengan misi untuk menerapkan Pendekatan Negosiasi untuk IWRM (CDP IWRM NA) melakukan tinjauan atas Perda ini. Diatur dalam pasal 14 SK ini bahwa pemerintah harus membentuk sebuah organisasi untuk mengkoordinasikan para pihak terkait pengelolaan sumber daya DAS Lamasi (Kabupaten Luwu, 2006). Pasal ini telah menjadi dasar hukum untuk pembentukan Komite DAS Lamasi (KDL) pada tanggal 7 Juli 2010. Keanggotaan KDL meliputi lembaga pemerintah dan non-pemerintah yang mewakili kepentingan para pihak mulai dari daerah hulu sampai hilir DAS Lamasi. Komite tersebut akan mengkoordinasikan, memfasilitasi, merencanakan dan memediasi konflik, serta memantau kondisi sumber daya air Sungai Lamasi. Untuk memungkinkan KDL menjalankan tugasnya diperlukan sebuah analisa masalah atas DAS Lamasi. Laporan ini merupakan hasil dari kegiatan pelatihan tim CDP dan studi lapangan tambahan berikutnya oleh PBS. Data laporan lapangan disusun oleh Ibu Hisma Kahman dan timnya (Bapak Afrianto dan Rahmat yang bertanggung jawab atas pengumpulan data) dari Perkumpulan Bumi Sawerigading (PBS) dengan bantuan tim CDP (Ibu Rita Mustikasari, Bapak Oka Adriansyah dan Bapak Denny Boy Mochran) yang dilakukan dalam kerangka pelaksanaan program CDP IWRM NA sejak September 2008 hingga April 2011. Laporan lapangan dilaksanakan dengan menggunakan ‘Mendapatkan Persepsi Pengguna Air, Sebuah Panduan untuk Analisa Strategi Nafkah dan Kegiatan Ekonomi dalam Konteks Pendekatan Negosiasi atas Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu’ (Mustikasari R., 2011). Laporan lain yang menggunakan panduan ini dan juga dipublikasikan CDP adalah Deskripsi Kasus DAS Air Bengkulu (Andriansyah O., R. Mustikasari, 2011a) berdasarkan data yang dikumpulkan melalui Laporan Lapangan Air Bengkulu (Andriansyah O., R. Mustikasari, 2011b). Dokumendokumen ini pada dasarnya merupakan analisa masyarakat lokal karena disusun berdasarkan laporan lapangan dan sudut pandang masyarakat yang tinggal di daerah aliran sungai setempat; DAS Lamasi dan Air Bengkulu. 2

Perkumpulan Bumi Sawerigading (PBS) telah bekerja di DAS Lamasi dan Rongkong sejak tahun 1999, melalui pemetaan partisipatif tanah adat desa Sangtandung, Lamasi Hulu, dan Lempe dan pengorganisasian nelayan air tawar tradisional.

10


3

Kegiatan lapangan difokuskan pada kelompok sosial yang rentan (LA: Analisa Strategi Nafkah) dan kegiatan ekonomi kritis (AA: Analisa Kegiatan) di DAS Lamasi, terutama bagi masyarakat pengguna air. LA dilakukan untuk mempelajari kondisi mata Pencarian kelompok yang dipilih, seperti petani kecil dan nelayan udang, sedangkan AA dilakukan untuk memperoleh gambaran yang lebih jelas mengenai kegiatan ekonomi di DAS Lamasi, seperti pertanian dan budidaya rumput laut. Alasan utama pemilihan kelompok rentan dan kegiatan kritis ini adalah relevansi dan kerentanan kelompok tersebut terhadap kondisi sumber daya air. Dikarenakan aspek-aspek pelatihan, studi lapangan tidak mencakup semua kelompok sosial dan kegiatan kritis dan tidak memberikan analisa yang mendalam. Namun, dokumen ini akan memungkinkan KDL untuk melakukan analisa lebih lanjut mengenai masalah-masalah yang terjadi di DAS Lamasi. Bab 2 dan 3 dari laporan ini menyajikan metode pengumpulan data dan hasil untuk LA dan AA di DAS Lamasi. Bab 4 menyajikan kesimpulan dan saran mengenai LA dan AA. Kegiatan lapangan dilakukan pada periode Mei - September 2009.

3

Mata pencarian dan kegiatan kritis merujuk kepada keluarga dan kegiatan ekonomi yang (i) rentan terhadap kondisi sistem sumber daya air (kekurangan dan kualitas air yang buruk), atau (ii) mengurangi ketersediaan sumber daya air untuk pengguna air lainnya dengan cara yang kritis.

11


BAB I. ANALISA STRATEGI NAFKAH Analisa Strategi Nafkah (LA) merupakan upaya untuk memahami kondisi kehidupan sehari-hari sebuah rumah tangga yang sebenarnya. Objek dari analisa ini adalah unit terkecil dari masyarakat, yaitu keluarga. Wawancara bertujuan untuk mendapatkan gambaran menyeluruh mengenai kondisi sosial-ekonomi dan persepsi keluarga, pendapatan mereka, aset ekonomi, masalah, serta harapan/solusi alternatif agar mereka dapat meningkatkan kesejahteraan mereka. Untuk tujuan-tujuan yang khusus, LA akan difokuskan pada bagaimana keluarga bergantung pada sumber daya air. Pada bab ini, kelompok sosial rentan yang dipilih disajikan pada Bagian II.1, metode pengumpulan data dirangkum dalam Bagian II.2, dan hasil kegiatan yang dipilih ditampilkan dalam Bagian II.3.

I.1. PEMILIHAN KELOMPOK SOSIAL YANG RENTAN Kelompok sosial rentan yang dipilih adalah: 1. 2. 3. 4. 5.

Petani agroforestry di hulu DAS Lamasi; Petani padi sawah di bagian tengah dan hilir DAS Lamasi; Nelayan ikan dan udang air tawar di hilir DAS Lamasi; Masyarakat hilir di dataran banjir; dan Petani rumput laut di hilir DAS Lamasi.

I.2. METODE PENGUMPULAN DATA Wawancara dilakukan dengan memberikan pertanyaan terbuka berdasarkan panduan LA dan AA (Mustikasari R., 2011). Lihat Lampiran 5 untuk daftar pertanyaan LA. Obyek wawancara adalah responden yang sama dengan yang terlibat dalam Analisa Kegiatan (lihat Lampiran 2 untuk daftar responden). Ini mencakup wawancara tambahan yang diadakan dengan dua keluarga masyarakat hilir di dataran banjir. Data dicatat pada formulir kuesioner seperti dapat dilihat pada Lampiran 3, Biaya Produksi dan Pendapatan dari Responden di DAS Lamasi.

I.3. HASIL ANALISA STRATEGI NAFKAH I.3.1. PETANI AGROFORESTRY DI HULU DAS LAMASI Para petani ini memperoleh penghasilan dengan menanam buah-buahan, kopi dan coklat. Mereka tidak memiliki alternatif sumber penghasilan lain dan sangat tergantung pada penjualan produk-produk ini. Petani juga menanam padi dalam skala kecil untuk dikonsumsi sendiri. Ambil contoh Bapak Bakti, seorang petani yang tinggal di Desa Santandung di dekat ibukota kabupaten. Ia dianggap cukup kaya karena memiliki perkebunan yang besar. Dia memperoleh Rp 25.500.000,00/tahun dengan rincian dari coklat (Rp 2.000.000,00/tahun), durian (Rp 22.500.000,00/tahun), dan rambutan (Rp 1.000.000,00/tahun). Kadang-kadang ia memperoleh penghasilan tambahan dengan menjual salak (Salacca zalacca). Mengangkut barang ke pasar tergolong relatif mudah bagi Bapak Bakti karena ia memiliki sepeda motor. Namun, transportasi di desa ini memang tidak sulit dan relatif murah. Tarif ojek dari rumahnya ke pasar berkisar antara Rp 15.000,00 12


sampai Rp 20.000,00. Selain itu, para tengkulak dan pedagang datang ke Desa Santandung, sehingga, seperti petani lain di desa itu, ia tidak perlu mengeluarkan uang lebih untuk transportasi. Sebaliknya, Desa Lempe Pasang yang terletak 36 km dari ibukota kabupaten Walenrang Barat, memiliki sarana jalan yang buruk. Penduduk desa menggunakan ojek untuk pergi ke pasar untuk menjual hasil panen mereka dan membeli kebutuhan sehari-hari, seperti ikan asin, pakaian, garam dan lain-lain. Selama musim hujan, kondisi jalan menjadi buruk dan licin. Mereka seringkali harus berjalan kaki ke pasar untuk menjual hasil panennya dan berbelanja barang. Tidak ada tengkulak yang datang baik ke Desa Lempe maupun Desa Lempe Pasang. Di Desa Lempe Pasang, Bapak Abbas mengeluh bahwa bisnis coklatnya tidak baik karena transportasi menjadi semakin mahal. "Sebagian besar uang digunakan untuk membayar ojek untuk membawa kami ke pasar," katanya. Rata-rata, Bapak Abbas dapat memanen sampai dengan 20 kg coklat dua minggu sekali. Dia menjual coklat seharga Rp 18.000,00/kg di Pasar Walenrang dan dengan demikian ia mendapatkan Rp 360.000,00 setiap dua minggu. Dia menghabiskan hampir setengah dari pendapatannya untuk transportasi (Rp 150.000,00). Di tengah serbuan penyakit coklat saat ini, panen coklat dapat menurun sampai dengan 50% dari kondisi normal. Namun, ia masih menjual hasil panennya ke pasar dengan menghabiskan Rp 150.000,00 untuk transportasi karena tidak memiliki pilihan lain.

I.3.2. PETANI PADI SAWAH DI BAGIAN TENGAH DAN HILIR DAS LAMASI Pertanian padi sawah merupakan sumber utama penghasilan petani di bagian tengah dan hilir DAS Lamasi, terutama bagi mereka yang tidak memiliki sumber mata pencarian alternatif. Hanya sedikit petani yang memiliki lahan yang memberikan penghasilan tambahan, seperti kebun kopi, meskipun faktanya sebagian plantation tersebut tidak lagi produktif. Pendapatan dari sawah diperoleh dua kali setahun pada saat panen. Biaya utama yang selalu dikeluarkan oleh para petani ini adalah untuk kebutuhan sehari-hari dan biaya sekolah anak-anak. Untuk menjelaskan hal ini, Bapak Yangsen, yang tinggal di Desa Tolemo, Kecamatan Lamasi Timur, memiliki ½ ha sawah. Dalam sekali panen, ia menghasilkan 25 karung beras seberat 115 kg per karungnya. Ia memperoleh 4 penghasilan kotor sebesar Rp 6.037.500,00 (tidak termasuk biaya produksi) dan menerima laba bersih sebesar Rp 3.952.500,00 (lihat Lampiran 3). Bapak Yangsen dan beberapa petani lain di Desa Tolemo nyaris tidak memiliki akses ke saluran irigasi yang dibangun pemerintah, sehingga curah hujan adalah sumber utama air di samping pasokan dari saluran irigasi yang terbatas. Ada juga saluran yang dibangun secara manual yang airnya yang diambil dari aliran balik sistem irigasi pemerintah, namun para petani menganggap bahwa saluran tersebut tidak berfungsi dengan baik. Petani lain, Bapak Jardin, adalah buruh tani dari Desa Tolemo yang bekerja di sawah milik seorang tuan tanah seluas 1Ÿ ha. Hasil panen dibagi dengan tuan tanah dengan perbandingan 6:1 untuk tuan tanah dan dirinya sendiri. Dia memperoleh 17 karung padi seberat 115 kg per karung dalam sekali panen. Ia 4

Dihitung dengan harga pasar Rp 2.100,00 per kg padi. Perkiraan biaya produksi sebesar Rp 2.085.000,00 per panen.

13


menjual padi tersebut di pasar lokal seharga Rp 4.105.500,00. Sebagai buruh tani, ia berharap bisa memiliki lahan sendiri suatu hari nanti. Biaya-biaya yang dibutuhkan untuk proses produksi ditanggung oleh pemilik lahan dan petani penggarap. Pemilik lahan mengeluarkan biaya untuk membeli bahan bakar traktor, pembelian pupuk, cutting dan husking. Sedangkan Bapak Jardin selaku petani penggarap menanggung kebutuhan untuk tenaga kerja seed, water, dan planting. Biasanya, kebutuhan tenaga kerja dilakukan sendiri dan anggota keluarga.

I.3.3. NELAYAN UDANG AIR TAWAR DI HILIR DAS LAMASI Nelayan udang air tawar hilir ini sangat tergantung pada kondisi Sungai Lamasi, seperti debit air dan kecepatan arusnya. Perubahan kondisi sungai menyebabkan terjadinya fluktuasi penghasilan nelayan. Nelayan biasanya segera menjual hasil tangkapan mereka sehingga memperoleh penghasilan secara harian. Setiap kali mereka membutuhkan uang tambahan, mereka dapat memperoleh pinjaman dari satu-satunya tengkulak udang di daerah tersebut. Hutang tersebut kemudian dipotong dengan hasil tangkapan berikutnya. Seperti yang disebutkan sebelumnya (tidak disebutkan di manapun!), seorang nelayan bisa menangkap 10-20 kg udang kecil (senilai Rp 8.000,00/kg) dan/atau 23 kg udang galah (senilai Rp 40.000,00/kg). Dengan demikian, nelayan memperoleh penghasilan kotor maksimal sebesar Rp 280.000,00/hari dengan perkiraan rata-rata sebesar Rp 200.000,00/hari. Pendapatan bersih masing-masing nelayan bervariasi tergantung pada pengeluaran mereka, yang mencakup bahan bakar dan kopa (perangkap dari bambu). Ketika kondisi sungai tidak bersahabat, hasil tangkapan nelayan menjadi sedikit. Ketika hal ini terjadi, para nelayan tidak akan menjual hasil tangkapannya, melainkan mengkonsumsinya sendiri. Sebagian kecil nelayan memiliki sumber penghasilan alternatif. Banyak nelayan memiliki lahan pertanian sendiri, yang tidak lagi produktif karena banjir. Sebagai contoh, Bapak Rasdin memiliki sebidang lahan tidak produktif seluas 6 ha dan Bapak Irfan memiliki ½ ha. Para nelayan ini berharap bahwa mereka dapat kembali bekerja di tanah mereka segera setelah tanahnya kembali produktif. Bapak Irfan, sebagai contohnya, berencana untuk menanam coklat, jagung, dan sayuran. Hal ini penting sebagai sumber penghasilan alternatif jika suatu hari penghasilan mereka dari menangkap ikan tidak lagi mencukupi.

I.3.4. MASYARAKAT DATARAN BANJIR DI DAERAH HILIR Daerah hilir Lamasi secara berkala terkena banjir dan telah mengalami banjir besar yang merendam rumah-rumah, perkebunan coklat dan sawah, yang bisa terjadi hingga tiga kali dalam tiga bulan. Daerah hilir yang dilanda banjir meliputi Kecamatan Walenrang dan Lamasi, dan daerah-daerah sekitarnya. Pada bulan September 2008, banjir besar melanda tujuh desa, yaitu Pelalan, Tolemo, Pompengan, Pompengan Utara, Pompengan Pantai, Pompengan Tengah, dan Bululondong (lihat peta pada Lampiran 1). Banjir telah menyebabkan kerusakan pada lahan pertanian dan infrastruktur fisik serta merenggut beberapa jiwa. Desa Pompengan Tengah di Kecamatan Lamasi Timur seringkali terkena banjir saat hujan lebat. Desa lain yang sering terkena banjir adalah Beringin Utara, Beringin Tengah, Beringin Selatan dan Dusun Sinangkala Tengah.

14


Banjir di daerah ini sebagian disebabkan oleh meluapnya Sungai Rongkong. Namun, kelompok rentan yang dianalisa tinggal di bagian dataran banjir Lamasi yang tidak terpengaruh oleh Sungai Rongkong. Selain itu, daerah hilir merupakan dataran rendah dan intrusi air laut berpeluang menjadi ancaman tambahan bagi daerah tersebut. Pendangkalan dasar sungai, yang menimbulkan efek merugikan pada daya dukung banjir sungai dan terbanjirinya lahan yang berdekatan, dilaporkan oleh semua responden yang diwawancarai. Selama banjir, tanggul bisa pecah sehingga memperparah banjir di daerah tersebut. Padatnya populasi dan pertanian di daerah hilir menjadi perhatian utama pengelolaan DAS Lamasi. Kurang lebih 30% dari masyarakat di hilir (sekitar 10.000 orang) rentan terhadap banjir. Karena mata Pencarian petani sangat tergantung pada kondisi sungai, banjir telah membuat mereka sulit bertani. Banjir dan hama yang sering menyerang mengakibatkan kerugian produktivitas pertanian yang signifikan. Petani mengalami kerugian panen sampai 50%. Banjir menggenangi perkebunan coklat dan menyebabkan lahan menjadi tidak produktif untuk jangka waktu yang lama. Hal ini memaksa para petani untuk mencari sumber penghasilan alternatif. Kebanyakan masyarakat yang tinggal di dataran banjir, seperti mereka yang tinggal di Desa Pompengan Tengah, adalah petani. Mereka menanam padi, sayuran, palawija, serta tanaman perkebunan seperti coklat. Bapak Pandi, salah seorang petani di desa Pompengan Tengah, Kecamatan Lamasi Timur, dulunya memiliki mata Pencarian sebagai petani coklat, dimana coklat menjadi sumber penghasilan utamanya. Plantation coklatnya tidak lagi produktif setelah terkena banjir. Sekarang ia mengumpulkan sayuran yang tumbuh di hutan jika ia membutuhkan uang tunai. Dia harus berjalan kaki sejauh 3 km ke hutan. Dia melakukan ini sekali seminggu dan menjual sayurannya di pasar. Penghasilan yang ia peroleh dari mengumpulkan sayuran kini telah menggantikan penghasilannya dari kebun coklatnya, tapi penghasilan yang sekarang lebih kecil dari yang sebelumnya. Penurunan produktivitas dan penghasilan telah melumpuhkan kemampuan petani untuk menghidupi keluarga mereka. Petani lain di desa tersebut, Bapak Rustam, adalah seorang petani padi sawah. Dengan mengolah lahan seluas 2 ha, Bapak Rustam dapat menghasilkan 40-50 karung padi yang beratnya mencapai 115 kg per karung dalam sekali panen. Karena banjir ataupun hama, hasil panen dapat berkurang menjadi 15-20 karung, tidak sampai setengah hasil panen yang normal. Penurunan produksi berpengaruh pada hilangnya pendapatan, sehingga Bapak Rustam harus mencari sumber penghasilan alternatif untuk menghidupi keluarganya. Menanam sayuran dan palawija adalah pilihan yang masuk akal karena pemanenan dilakukan setiap bulan. Air untuk konsumsi sehari-hari, seperti untuk minum dan mandi, diperoleh dari sumur belakang rumah. Air ini ternyata keruh dan harus disaring sebelum digunakan. Kebanyakan orang di Desa Pompengan Tengah telah mengalami masalah yang sama (pengamatan umum). Tidak ada sistem saluran irigasi di Desa Pompengan Tengah meskipun banyak petani membutuhkan air. Irigasi diperlukan namun bisa menjadi sia-sia karena banjir. Jumlah air yang besar telah menyebabkan kerusakan lahan pertanian dan dalam jangka panjang menyebabkan penurunan produktivitas pertanian. Para petani berharap pemerintah menaruh perhatian pada masalah banjir di daerah tersebut. Mereka terpaksa bergantung pada pemerintah karena tidak bisa 15


memecahkan masalah ini sendiri. Menurut warga, banjir dapat diminimalkan dengan pengerukan sungai yang sekarang ini mengalami pendangkalan, serta meningkatkan drainase.

I.3.5. PETANI RUMPUT LAUT DI HILIR DAS LAMASI Budidaya rumput laut merupakan sumber utama penghasilan masyarakat yang tinggal di dusun di daerah hilir DAS Lamasi. Para petani ini juga beternak ikan di sela-sela rumput laut untuk memperoleh penghasilan tambahan sekaligus untuk mengontrol pertumbuhan lumut yang mengganggu pertumbuhan rumput laut. Petani menjual rumput laut ke satu-satunya tengkulak di daerah tersebut. Penduduk desa di Dusun Pompengan dan Tambak terdiri dari penduduk asli desa dan para pendatang. Sebagian besar pendatang berasal dari Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan. Para pendatang menjual lahan pertanian dan ternak mereka di desa asal mereka untuk membeli lahan budidaya rumput laut. Para pendatang umumnya mampu membeli lahan yang lebih besar, sehingga dapat memperoleh panen rumput laut yang lebih besar dibandingkan dengan penduduk desa asli. Akibatnya, para pendatang umumnya lebih makmur daripada penduduk asli. Kami telah mewawancarai petani rumput laut di Dusun Tambak dan Pompengan di Desa Pompengan Pantai, Kecamatan Walenrang Timur. Dusun Tambak terletak di tepi Desa Pantai Pompengan di daerah hilir DAS Rongkong yang mengalir ke Teluk Bone. Kondisi geografis daerah secara langsung mempengaruhi mata pencarian penduduk Dusun Tambak. Ke-30 rumah tangga di dusun tersebut semuanya bekerja sebagai petani rumput laut. Daerah hilir secara berkala terkena banjir, sehingga produksi rumput laut terkena dampak negatif. Diperlukan waktu sekitar satu minggu agar pertanian rumput laut kembali ke kapasitas normal setelah banjir. Banjir berpengaruh pada pertanian rumput laut tetapi tidak pada rumah-rumah. Penduduk desa memiliki cara sendiri untuk mengantisipasi banjir yang sering terjadi dengan membangun rumah mereka di atas panggung. Rumah mereka aman, tetapi akses ke rumah terkena banjir. Pertanian rumput laut adalah satu-satunya sumber penghasilan para petani. Penurunan produksi rumput laut bisa jadi sangat berpengaruh pada penghasilan sebuah keluarga, sehingga sulit bagi mereka untuk memenuhi kebutuhannya. Para petani berharap dapat memiliki sumber penghasilan alternatif. Salah seorang responden, Bapak Sega, berharap agar ia memperoleh pinjaman untuk memulai usaha budidaya udang. Banyak petani menilai budidaya udang sebagai usaha alternatif selain budidaya rumput laut. Namun, penduduk desa memiliki masalah dengan infrastruktur. Salah satu masalah infrastruktur di desa tersebut adalah ketersediaan listrik. Para petani berharap bahwa listrik akan segera tersedia. Masalah lain adalah bahwa penduduk desa harus pergi jauh ke kota untuk mendapatkan perawatan kesehatan. Untuk mencapai kota terdekat, penduduk desa harus menggunakan perahu (katinti). Mereka merasa bahwa cara ini lebih dekat daripada pergi ke Puskesmas Pembantu (Pustu) yang terletak 4 km jauhnya.

16


BAB II. ANALISA KEGIATAN Analisa Kegiatan adalah studi tentang proses produksi yang terjadi di daerah tertentu. Analisa ini dilakukan untuk memperoleh gambaran tentang kegiatan produksi di daerah aliran sungai, termasuk kegiatan pertanian di sawah. Pada bab ini, kegiatan kritis yang dipilih disajikan dalam Bagian III.1, metode pengumpulan data dirangkum dalam Bagian III.2, dan hasil kegiatan yang dipilih disajikan dalam Bagian III.3. Uraian kegiatan meliputi empat bagian: pertimbangan umum, informasi mengenai proses produksi, kendala dan ancaman, dan potensi.

II.1. PEMILIHAN KEGIATAN KRITIS Kegiatan kritis dipilih berdasarkan relevansinya terhadap ketersediaan air dan besar dampaknya terhadap kondisi sumber daya air di DAS Lamasi. Hal ini didasarkan pada perkiraan tentang berapa banyak air yang dibutuhkan oleh kegiatan kritis tertentu dibandingkan dengan kegiatan lain, dan seberapa besar kegiatan tersebut bergantung pada ketersediaan air dan apa yang akan terjadi ketika ketersediaan sumber daya air berkurang. Informasi ini penting bagi pengambil keputusan dan pengelola DAS pada saat penentuan pilihan pembangunan atau intervensi lainnya. Kegiatan kritis yang dipilih adalah: 1. Agroforestry di hulu DAS Lamasi; 2. Pertanian padi sawah oleh pemerintah di daerah tengah DAS Lamasi; 3. Pertanian padi sawah di hilir DAS Lamasi; 4. Penangkapan udang air tawar dan ikan di hilir DAS Lamasi; dan 5. Pertanian rumput laut di hilir DAS Lamasi. Pemilihan ini didasarkan pada: pengetahuan yang ada pada PBS; pemahaman tentang kondisi Lamasi yang diperoleh melalui kunjungan tim CDP IWRM NA ke beberapa tempat di daerah aliran sungai; dan analisa data sekunder yang tersedia di DAS Lamasi. Kegiatan kritis dipilih di ketiga daerah: hulu, tengah dan hilir untuk mewakili berbagai masalah yang ada. Kegiatan kritis ini mencakup tiga jenis pertanian padi di DAS Lamasi: pertanian lading (di daerah hulu), pertanian padi sawah melalui sistem irigasi yang dibangun oleh pemerintah (di daerah tengah) dan pertanian padi sawah dengan inisiatif lokal (di daerah hilir, menggunakan aliran balik sistem irigasi pemerintah).

II.2. METODE PENGUMPULAN DATA Wawancara dilakukan dengan mengajukan pertanyaan terbuka berdasarkan panduan LA dan AA (Telapak, 2011). Untuk setiap kelompok kritis, petugas pendata mewawancarai dua sampai tiga keluarga dengan pengambilan sampel secara acak. Data tersebut kemudian dicatat pada formulir kuesioner dan selanjutnya direkapitulasi dalam laporan ini. Gambaran umum dari orang yang diwawancarai disajikan pada Lampiran 2. Kuesioner LA&AA yang digunakan untuk mengumpulkan data dapat dilihat pada Lampiran 5 dan 6.

17


II.3. HASIL ANALISA KEGIATAN II.3.1. AGROFORESTRY DI HULU DAS LAMASI II .3 . 1. 1 . P ER TI M BA NG A N U M U M Bagian hulu daerah aliran sungai memiliki kawasan hutan yang lebih luas dibandingkan dengan daerah hilir. Konturnya yang curam rentan terhadap longsor, bahkan kegiatan manusia yang terkecil sekalipun bisa menimbulkan dampak. Oleh karena itu, konservasi tanah menjadi prioritas di daerah ini. Pada umumnya, daerah hulu merupakan daerah pertanian produktif yang sangat penting bagi perekonomian Palopo dan juga bagi daerah sekitarnya. Daerah ini menghasilkan berbagai jenis buah-buahan lokal seperti durian, rambutan dan langsat. Pohon-pohon ini juga dapat digunakan untuk konservasi lahan yang dapat melestarikan nilai ekonomis tanah. Praktek pertanian harus sesuai dengan karakteristik daerah pegunungan. Namun, faktor eksternal telah mengubah praktek-praktek pertanian tradisional yang pada gilirannya akan membahayakan stabilitas lingkungan wilayah tersebut. Sebagai contoh, pertanian tradisional tidak menggunakan alat berat; petani hanya memiliki cangkul, parang untuk memotong dan tangki untuk menyemprotkan pestisida. Jenis praktek pertanian yang mereka lakukan lebih mirip dengan praktek eksploitasi hutan sekunder. Petani menganggap bentang alam sebagai kendala bagi praktek pertanian yang lebih baik untuk meningkatkan penghasilan mereka. Mereka juga mengalami kesulitan dalam memperoleh kebutuhan dasar, seperti pakaian dan makanan. Akses ke sistem perbankan untuk modal usaha tambahan dan kebiasaan menabung tidak didapati di desa (berdasarkan wawancara). Para petani di daerah hulu tidak mempunyai kebiasaan menabung uang untuk masa-masa sulit. Para petani hulu tergolong semi-subsisten karena mereka tidak selalu memenuhi kebutuhan sehari-hari mereka dengan membeli. Petani mendapatkan sebagian makanan pokok mereka dengan menanam sayuran dan padi. Air untuk konsumsi sehari-hari diperoleh dari sungai yang mengalir di belakang rumah mereka. Air minum dibawa ke dalam rumah menggunakan pipa. Airnya jernih dan tersedia sepanjang tahun. Sungai tidak pernah mengering bahkan selama musim kemarau. Para petani mengharapkan penghasilan yang lebih baik dengan kenaikan harga coklat dan kopi. Beberapa petani berencana untuk mengubah lahan pertanian mereka menjadi perkebunan coklat monokultur dengan menggunakan praktekpraktek yang tidak ramah lingkungan seperti penyemprotan pestisida untuk mengendalikan hama (yang banyak ditemukan di perkebunan coklat di Sulawesi). Limbah pestisida dapat mengalir ke sungai dan mencemari daerah hilir. Dari sudut pandang hidrologi, sistem agroforestry lebih baik daripada perkebunan coklat monokultur. Faktor eksternal yang berpotensi mempengaruhi kegiatan agroforestry dan mata pencarian adalah degradasi hutan akibat perambahan dan pembalakan liar.

18


II .3 . 1. 2 . P ROS ES P RO D UKSI Kegiatan agroforestry di wilayah hulu dimulai dengan membuka hutan atau semak belukar di lereng gunung dan membiarkan cabang-cabangnya mengering untuk dibakar. Para petani kemudian menanam kayu jati dan buah-buahan seperti durian (Durio spp.), langsat (Lansium spp.) dan cempedak (Artocarpus sp.). Penanaman ini biasanya dilakukan dengan cara tumpangsari. Tidak ada aturan pertanian yang ketat. Perkebunan lama yang ada (lebih dari 10 tahun) biasanya diwariskan dari orang tua petani. Secara umum, di daerah hulu ditanam satu atau dua spesies pada petak lahan yang sama - mencoba menciptakan kombinasi spesies yang menghasilkan . Sebagai contoh, durian ditanam bersama dengan rambutan atau langsat dalam satu lahan. Kopi biasanya ditanam bersama coklat. Kadang-kadang petani hanya menanam satu jenis, misalnya, hanya coklat atau kopi, dan menanam padi di tempat lain untuk mendapatkan penghasilan. Di Desa Lempe dan Lempe Pasang, Kecamatan Walenrang Barat, kopi merupakan hasil panen utama. Beberapa petani mendapatkan bibit kopi dari kabupaten tetangga, Toraja, sementara petani yang lain mengembangkan bibit mereka sendiri, yang tidak memerlukan investasi besar. Tanaman kopi tidak membutuhkan banyak perawatan ataupun pemeliharaan intensif. Pupuk, pestisida, atau insektisida dalam bentuk apapun tidak diperlukan dan petani hanya perlu sesekali menyiangi rumput di daerah sekitar tanaman. Semua kegiatan ini dilakukan oleh petani dengan bantuan anggota keluarga mereka. Di Desa Sangtandung, Kecamatan Walenrang, hasil panen utamanya adalah durian di samping rambutan dan langsat. Pohon durian dapat ditemukan di manapun di desa tersebut dan telah diturunkan dari generasi ke generasi. Bibit ditanam untuk memperbarui pohon-pohon tua dengan mengambil bibit dari tanaman durian lokal yang berkualitas tinggi. Hasil panen dijual di Pasar Walenrang. Tengkulak biasanya datang langsung ke kebun dan membeli buah-buahan di pohon sebelum panen. Dengan cara ini, petani tidak perlu mengeluarkan uang untuk pemasaran atau transportasi. Setiap petani memiliki sekitar 5 sampai 20 pohon durian, dan ketika 5 menjual hasilnya ke tengkulak , penghasilan rata-rata mereka adalah sekitar Rp 500.000,00 per pohon per tahun. Secara umum, karena para petani di daerah hulu DAS Lamasi mampu melakukan pemanenan secara teratur, mereka dapat mengandalkan hasil panen buah-buahan sebagai sumber penghasilan utama mereka. Petani dapat meningkatkan penghasilan mereka melalui perawatan sederhana, seperti pemangkasan cabang tua untuk membiarkan lebih banyak sinar matahari yang masuk. Panen untuk setiap jenis buah bervariasi, tetapi petani bisa panen setidaknya setahun sekali dari kebun buah mereka. Di seluruh wilayah hulu DAS Lamasi, warga juga menanam padi untuk nafkah mereka. Karena medannya berupa perbukitan, sebagian besar petani (70%) 5

Tengkulak akan mengikat durian ke dalam talaja. Talaja adalah istilah untuk seikat durian (talaja

berarti terikat). Satu talaja terdiri dari 3 sampai 6 durian yang dibungkus ijuk dan diikat menjadi satu. Hal ini membuat durian menjadi lebih mudah dibawa dan berfungsi sebagai satuan yang baku untuk menjual durian di antara petani dan pedagang. Talaja dapat ditemukan di pasar-pasar atau trotoar selama musim durian. Selama musim panen pada bulan Desember, durian dijual seharga sekitar Rp 20.000,00 sampai Rp 35.000,00/talaja.

19


menanam padi ladang, sementara sekitar 30% lainnya menanam padi sawah. Petani juga menanam sayuran di lahan pertanian dan kebun mereka untuk kebutuhan sehari-hari. Sebelum menanam padi di ladang, tanah dibersihkan dan disiapkan menggunakan peralatan sederhana seperti cangkul dan parang. Benih disiapkan dengan menaruh padi yang sudah dipanen di atas perapian (tungku) selama beberapa minggu. Benih tersebut kemudian ditaburkan di tempat persemaian padi yang telah disiapkan. Langkah yang paling penting dalam berladang adalah pengaturan waktu, penentuan musim tanam berdasarkan musim/kalender cuaca. Karena cuaca dan musim sulit diprediksi, sulit untuk mempertahankan panen yang optimal. Petani padi ladang semata-mata bergantung pada curah hujan, sedangkan petani padi sawah menerapkan irigasi tambahan menggunakan saluran bambu yang mengalirkan air dari beberapa mata air atau sungai kecil. Bambu dibuat menjadi pipa-pipa untuk mengairi sawah dengan menggunakan gravitasi. Sistem ini dikembangkan karena petani tidak ingin hanya bergantung pada curah hujan. Pemeliharaan sawah meliputi penyiangan rumput liar secara harian. Padi dipanen dengan cara memotong batangnya dengan menggunakan ani-ani (pisau panen padi tradisional) di ladang dan sabit di sawah. II .3 . 1. 3 . K E N D AL A D A N A NC A M A N Dua kendala utama yang dapat teridentifikasi: banjir bandang dan masalah transportasi. Bapak Bakti, salah seorang responden, percaya bahwa banjirlah yang menyebabkan kerusakan pada kebun coklat miliknya. Seperti yang dialami oleh petani lain, kebun Pak Bakti yang terletak di sepanjang tepi sungai dan secara berkala tergenang oleh banjir. Penduduk desa memilih untuk bertani di sepanjang tepi sungai karena tanahnya subur dan mudah untuk irigasi. Transportasi menjadi perhatian utama petani selama musim hujan yaitu ketika jalan sulit untuk dilalui. Sebagai contoh, penduduk Desa Lempe Pasang harus berjalan 6 sejauh 10 km untuk menuju Pasar Walenrang yang merupakan pasar terdekat. Biaya untuk perjalanan pulang pergi bisa mencapai Rp. 150.000. Hal ini menjadi masalah bagi petani karena mereka harus menghabiskan sebagian besar penghasilannya untuk transportasi. II .3 . 1. 4 . PO T EN S I Wilayah hulu DAS Lamasi memungkinkan untuk dikembangkannya ekowisata dengan perkebunan duriannya. Dalam hal ini diperlukan pembentukan kelompok petani durian. Kelompok ini dapat mendorong dan memungkinkan petani untuk mempertahankan perkebunan durian mereka daripada mengubahnya utuk penggunaan yang lain.

6

Tanaman seperti coklat, durian dan cempedak dijual di pasar Walenrang. Namun, kopi dijual di Toraja dengan berjalan kaki (sekitar empat jam perjalanan sekali jalan). 20


II.3.2. PERTANIAN PADI SAWAH DI BAGIAN TENGAH DAS LAMASI II .3 . 2. 1 . P ER TI M BA NG A N U M U M Wilayah Walenrang-Lamasi di bagian tengah DAS Lamasi adalah wilayah utama penghasil beras di Luwu Raya. Pertanian padi sawah adalah praktek pertanian yang umum di 70% wilayah, seperti di Desa Tolemo (Kecamatan Lamasi Timur), dan Desa Padang Kalua (Kecamatan Lamasi). Wilayah ini mendapatkan irigasi dari bendungan yang dibangun pemerintah yang mengaliri dua daerah irigasi yaitu Saluran Irigasi Lamasi Kanan yang mencakup daerah seluas 4.803 ha di Kecamatan Walenrang dan Walenrang Timur dan Saluran Irigasi Lamasi Kiri yang mencakup daerah seluas 5.503 ha di Kecamatan Walenrang Utara dan Lamasi Timur. Pada Saluran Irigasi Lamasi Kiri terdapat 53 Perkumpulan Petani Pengguna Air (P3A) yang tergabung dalam 4 GP3A (Gabungan Perkumpulan Petani Pengguna Air). Saat ini, saluran irigasi yang dibangun pemerintah dikelola oleh Dinas PSDA Kabupaten Luwu untuk saluran primer dan sekunder, sedangkan kelompok petani bertanggung jawab dalam pemeliharaan dan operasional saluran tersier. II .3 . 2. 2 . P ROS ES P RO D UKSI Tahap pertama adalah membajak sawah dengan menggunakan alat berat seperti traktor, kemudian dilanjutkan dengan persiapan bibit dan penanaman. Tanaman padi secara teratur disiangi dan diberi pestisida sampai saat panen. Padi memerlukan cukup air selama pertumbuhannya. Tahap paling penting dalam pertanian padi adalah setelah penanaman sampai tumbuh biji dimana pasokan air harus dijaga. Ketika biji tumbuh, sawah tidak perlu diairi sampai padi siap panen. Bibit yang ditanam oleh petani adalah bibit yang disediakan oleh pemerintah dan disalurkan melalui kelompok tani. Jika petani merasa bahwa kualitas bibit yang disalurkan rendah, mereka akan membeli bibit dari sumber lain. selain itu, petani melakukan pembibitan sendiri. Hal ini dilakukan hanya jika hasil panennya berkualitas baik, maka sebagian hasilnya akan disimpan untuk pembibitan. Benih ditabur di tempat pembibitan. Benih harus dijaga dari hama, misalnya dengan memberikan bahan kimia di sepanjang tanggul di sekitar tempat pembibitan (bahan kimia yang biasa digunakan adalah postik). Tempat pembibitan memerlukan penyiangan secara manual. Setelah sekitar 22 hari, bibit padi diambil dan direndam selama 3 hari sebelum ditanam. Setelah penanaman, padi muda perlu diberi pupuk, dan dilindungi dari hama. Perawatan tanaman padi dilakukan dengan cara menyiangi lahan dari tanaman liar dan dengan pemberian herbisida sampai siap dipanen. Pencegahan dari serangan hama dilakukan dengan menaburkan bahan kimia (postik) di pematang sawah. Pemberian pupuk dilakukan dua kali dengan takaran 25 kg/ha. Pupuk yang biasa dipakai adalah urea dan KCL. Sebagian petani juga memakai pupuk foska agar padi menjadi subur dan berisi. Panen dilakukan 2 kali setahun. Selama masa panen, padi dipotong dan dipisahkan dari batangnya. Selanjutnya padi dalam bentuk gabah ini siap dijual.

21


Pemanenan umumnya melibatkan buruh tani untuk memotong batang padi dan membuang kulit padi . Selama masa panen, pemborong biasanya datang langsung kepada petani untuk membeli padi. Hasil panen sekitar 5.750 kg/ha/panen. Sebagian besar petani hanya menjual sebagian hasil panen kepada tengulak. Sebagian lainnya di simpan untuk memenuhi konsumsi keluarga. Bapak Pong, salah seorang petani di Desa Padang Kalua, mampu memproduksi 195 sak padi masing-masing 115 kg (= 22.425 kg) dari lahan seluas 2,25 ha (perkiraan produksi per ha adalah 9.890 kg/ha. Lihat Lampiran 4 untuk membandingkan produktifitas per ha dengan petani padi lain di DAS Lamasi). Hasil panennya mendekati nilai ideal yg umumnya didapat petani di Jawa yang menggunakan teknik pertanian modern, yaitu 4-5 ton/ha/musim panen (obervasi secara umum). Dengan panen tersebut Bapak Pong mendapatkan sekitar Rp. 37.712.500 setelah membayar biaya produksi sebesar Rp. 9.380.000 (lihat Lampiran 3). Namun, beberapa petani di daerah ini bukanlah pemilik lahan. Dalam hal ini, hasil panen dibagi antara mereka (petani penggarap) dan pemilik lahan dengan perbandingan tertentu (lihat juga bab II.3.2).. Saat panen, tengkulak umumnya langsung datang ke tempat petani sehingga petani tidak mengeluarkan biaya untuk pemasaran dan transportasi. Tapi di sisi lain, harga jual gabah yang ditawarkan tengkulak sudah tetap dan petani tidak memiliki posisi untuk menawar untuk mendapat harga lebih baik. II .3 . 2. 3 . K E N D AL A D A N A NC A M A N Kendala terbesar yang dihadapi petani di lawah irigasi pemerintah ini adalah terbatasnya pasokan air saat musim kemarau. Petani tidak mendapatkan cukup air ketika pasokan air terbatas. Hal ini memicu konflik di antara petani. Selama wawancara, Bapak Pong menyatakan bahwa dia tidak dapat mengusahakan seluruh lahannya selama musim kemarau panjang karena khawatir kekurangan air. Dengan kondisi itu, dia hanya dapat menanam separuh dari lahannya yang seluas 2,25 ha karena kurangnya pasokan air. Dia merasa bahwa pembagian air irigasi tidak adil, terutama ketika musim kemarau. Kekurangan air menyebabkan tanaman menjadi kerdil. Dia belum menemukan pengelolaan irigasi yang baik yang akan memungkinkannya menanam dua kali per tahun. Sebaliknya, pada musim penghujan yang berkepanjangan, banjir mengancam menghanyutkan dan merendam sebagian sawah petani (kecuali sawah Bapak Pong). Hama dan tikus adalah ancaman. Apabila hama tidak bisa dikendalikan, maka gagal panen mengancam petani, sesuatu yang biasa terjadi di sana. Petani berupaya mengendalikan hama dengan menggunakan bahan kimia (postik). Apabila hama tersebut tidak mati maka mereka cenderung membiarkannya saja karena belum menemukan cara lain yang lebih efisien. Belum ada cara lain untuk mengendalikan hama, dan hampir semua petani padi menghadapi masalah yang sama. Secara ekonomi dampak kerugian yang diakibatkan oleh hama bisa sampai 50% - 70%. Hasil panen padi adalah sumber mata pencarian utama untuk keluarga ini. Gagal panen akibat pengairan yang tidak stabil atau serangan hama menjadi kekhawatiran terbesar. 22


II.3.3. PETANI PADI SAWAH DI HILIR DAS LAMASI Di wilayah hilir DAS Lamasi (tepi kiri), petani memanfaatkan aliran balik dari saluran irigasi pemerintah untuk mengairi sawahnya. II .3 . 3. 1 . P ROS ES P RO D UKSI Proses produksi sama dengan yang dijelaskan di bab III.3.2.2. Hasil panen lebih sedikit karena pasokan air yang terbatas dan tidak teratur. Sistem bagi hasil adalah hal umum di wilayah hilir. Misalnya, Bapak Jardin, seorang petani penggarap, membagi hasil panennya dengan pemilik lahan dengan perbandingan 1:6. Itu berarti bahwa untuk setiap tujuh sak hasil panen, Bapak Jardin menerima satu sak, sedangkan pemilik lahan menerima enam sak. Dalam Praktek ini, pemilik lahan menanggung semua biaya produksi. II .3 . 3. 2 . K E N D AL A D A N A NC A M A N Selain masalah yang disebutkan dalam bab II.3.2., petani di wilayah hilir menghadapi masalah terkait saluran irigasi yang tidak berfungsi baik. Saluran ini hanya memasok air jika ada aliran balik dari saluran irigasi yang dibangun pemerintah. Pasokan air yang tidak teratur ini menyebabkan penurunan produksi.

II.3.4. PENANGKAPAN UDANG DAN IKAN AIR TAWAR DI HILIR DAS LAMASI II .3 . 4. 1 . P ER TI M BA NG A N U M U M Nelayan di wilayah hilir DAS Lamasi dibagi terbagi ke dalam dua kelompok: nelayan profesional; dan petani yang beralih menjadi nelayan untuk mengganti kehilangan pendapatan karena lahan pertanian mereka rusak oleh seringnya banjir. Kesulitan teknis yang dihadapi nelayan dalam meningkatkan hasil tangkapan adalah kurangnya peralatan. Sebagian besar petani masih menggunakan peralatan tradisional untuk menangkap udang dan ikan. Cara tradisional bisa jadi tidak memberikan hasil optimal, namun ramah lingkungan dan tidak menyebabkan pencemaran. Jumlah hasil tangkapan berfluktuasi akibat kondisi sungai yang berubah-ubah dan membawa pendapatan yang tidak menentu bagi nelayan. Hal ini pula yang menyebabkan nelayan meminjam uang kepada lintah darat. Dapat diasumsikan bahwa kondisi ekonomi masyarakat yang bergantung pada sungai tidak stabil. Informasi yang disebutkan berikut adalah berdasarkan wawancara yang dilakukan dalam konteks analisa strategi nafkah (LA) di kelompok masyarakat penangkap ikan darat di Desa Salujambu. Responden wawancara adalah Bapak Irfan dan Bapak Rasdin yang mata pencarian utamanya adalah menangkap ikan. Bapak Rasdin tinggal di Dusun Tokalosi, sedangkan Bapak Irfan tinggal di Dusun Bambu Kuning. Bapak Rasdin sudah menjadi nelayan selama beberapa tahun. Bapak Irfan awalnya adalah seorang petani coklat, namun kemudian beralih menjadi nelayan sejak kebun kopinya terkena banjir dan tidak produktif lagi pada tahun 1992.

23


II .3 . 4. 2 . P ROS ES P RO D UKSI Untuk menangkap udang di sungai, nelayan biasanya menggunakan peralatan tradisional yaitu jala dan kopa. Kopa adalah sejenis perangkap untuk menangkap udang. Kopa terbuat dari bambu dan dipasang di sepanjang sungai sama seperti jala. Nelayan menggunakan perahu motor tempel yang berbahan bakar bensin. Selain untuk keperluan menangkap udang/ikan, perahu motor tempel ini juga digunakan sebagai sarana transportasi sehari-hari. Udang ditangkap dengan memasang kopa di sungai pada pukul 6 sore dan hasil tangkapannya diambil pada pukul 6 pagi. Untuk menangkap ikan nelayan juga 7 melakukan hal yang sama dengan menggunakan majjala . Dalam kondisi tertentu misalnya saat arus cukup deras atau banjir yang membuat air sungai keruh, nelayan harus terjun kesungai untuk memeriksa jala di malam hari. Penangkapan udang dan ikan hanya dapat dilakukan selama cuaca cerah. Kondisi arus dan debit sungai sangat berpengaruh terhadap jumlah hasil tangkapan para nelayan. Jenis udang berukuran besar yang biasa diambil adalah Udang Gala (Macrobrachium rosenbergii), yang beratnya bisa mencapai 3 ons atau lebih besar lagi. Seorang penduduk mengakui bahwa nelayan biasa mendapatkan udang Gala berukuran lebih dari 5 ons dengan memancing di tahun 1980-an. Sekarang ini menangkap udang Gala harus menggunakan bubu atau jala. Selain itu ada jenis udang yg berukuran kecil-kecil, yaitu jenis Udang Wato, Rongka (yang paling besar 8 berukuran sebesar ibu jari tangan orang dewasa) dan jenis Bongko Paku yang ukurannya lebih kecil dibanding dua jenis sebelumnya. Hasil tangkapan umumnya udang dengan ukuran seragam. Dalam sehari, seorang nelayan dapat menangkap 10-20 kg udang kecil (senilai Rp. 8.000/kg) dan/atau 2-3 kg udang gala (senilai Rp. 40.000/kg). Saat banjir, yang terjadi sekitar tiga kali per tahun dan biasanya berlangsung selama 3 hari, hasil tangkapan hanya sekitar 2-5 kg udang kecil per hari. Hasil tangkapan dijual ke Haji Juhaera, satu-satunya tengkulak di sana. Keberadaan tengkulak tersebut dirasakan amat membantu karena nelayan tidak perlu mengeluarkan biaya untuk transportasi. Jika hasil tangkapan hanya sedikit, nelayan cenderung tidak akan menjualnya tetapi untuk dikonsumsi sendiri. Haji Juhaera merupakan tokoh yang penting di daerah tersebut. Selain sebagai pengecer tunggal yang menyalurkan hasil tangkapan udang ke pasar, Haji Juhaera juga melakukan kegiatan lain yaitu meminjamkan uang/beras. Jika hasil tangkapan udang sedang tidak bagus, hampir semua nelayan meminjam uang/beras kepada Haji Juhaera. Pembayaran dilakukan kemudian dengan memotong hasil hasil tangkapan udang. II .3 . 4. 3 . K E N D AL A D A N A NC A M A N Kendala terbesar nelayan darat adalah derasnya arus sungai. Arus yang terlalu deras akan mengurangi hasil tangkapan sampai dengan 80%. Sebaliknya, saat sungai airnya cukup banyak dan arusnya tidak besar, hasil tangkapan udang akan banyak. Karena udang dan ikan merupakan sumber penghasilan utama keluarga,

7

Majjala adalah jala terbuat dari tali. Hasil tangkapan dengan majjala jauh lebih banyak dari kopa.

8

Ini adalah nama setempat untuk jenis udang-udang kecil. Dalam bahasa setempat Bongko artinya udang (besar atau kecil).

24


nelayan sering kali mempertaruhkan hidup mereka melawan arus yang deras untuk menangkap udang. Selain derasnya arus sungai, kemarau menyebabkan rendahya debit sungai dan akibatnya menurunkan hasil tangkapan udang. Kendala teknis yang dihadapi nelayan adalah kurangnya peralatan. Hampir semua nelayan darat di sana menggunakan alat penangkap tradisional. Saat ini, belum ada kelompok nelayan di Desa Salujambu. Nelayan membutuhkan sebuah kelompok untuk meningkatkan pengetahuan dan informasi tentang teknik penangkapan ikan yang lebih baik, dan teknologi untuk meningkatkan hasil tangkapan ikan dan udang. Namun, program pemerintah yang sedang berjalan difokuskan pada perbaikan jalan dan pembuatan pengairan untuk meningkatkan produktivitas pertanian.

II.3.5. BUDI DAYA RUMPUT LAUT DI HILIR DAS LAMASI II .3 . 5. 1 . P ER TI M BA NG A N U M U M Di bagian hilir, Sungai Lamasi mengalir ke Teluk Bone. Topografi yang datar di daerah ini mendukung pengembangan budidaya rumput laut dan budidaya ikan. Daerah ini terkenal sebagai penghasil rumput laut di Kabupaten Luwu dan sebagian besar masyarakatnya adalah petani rumput laut. Petani rumput laut adalah kelompok di wilayah hilir yang rentan terhadap kondisi Sungai Lamasi. Degradasi yang terjadi di daerah hulu akan mempengaruhi petani ini. Pencemaran di bagian hulu dan banjir yang sering terjadi akan secara langsung berdampak pada pertanian rumput laut di wilayah hilir. Pertanian rumput laut dilakuan dalam skala dan produksi yang beragam dan akibatnya pendapatan petani juga beragam. Meskipun demikian, kesenjangan produksi tidak terlalu signifikan dan gagal panen jarang terjadi. Penghasilan kotor petani relatif besar, namun jumlah ini menjadi kurang signifikan karena besarnya biaya produksi. Biaya produksi mencakup biaya untuk sewa pompa air dan peralatan lain. Informasi yang disajikan berikut adalah berdasarkan dua wawancara yang dilakukan di Desa Pompengan Pantai dan Pompengan Tengah (lihat Lampiran 3). II .3 . 5. 2 . P ROS ES P RO D UKSI Proses penanaman rumput laut diawali dengan membajak lahan (membuat kolam) dengan menggunakan alat berat (eskavator) . Lalu kolam diisi oleh air tawar dan air laut dengan perbandingan seimbang, barulah kemudian bibit ditebar. Pemeliharaan dilakukan dengan memperhatikan kecukupan air (penggantian air 2 kali sebulan dengan menggunakan pompa) dan menjaga dari serangan hama dengan menebar bibit ikan bandeng dan mujair di sela-sela rumput laut untuk membersihkan lumut. Pemberian pupuk kimia dilakukan saat awal penanaman bibit dan setelah panen pertama, diharapkan agar merangsang pertumbuhan. Pembasmian hama (bahan kimia) digunakan jika diperlukan. Pertanian rumput laut memerlukan investasi rendah di tahap awal. Misalnya Pak Husain, salah seorang responden yang memiliki lahan seluas 10 ha, membayar Rp.100.000.000 untuk sewa ekskavator, Rp.3.000.000 untuk pembuatan 6 buah pintu air, Rp.3.000.000 untuk pembelian jaring 10 buah, Rp.10.000.000 untuk 25


pembuatan 2 buah gudang, Rp.5.000.000 untuk pembelian pompa air, Rp.2.500.000 untuk pembelian perahu 5 buah dan Rp.3.000.000 untuk pembuatan sumur bor. Total investasi awal berjumlah Rp.126.500.000. Rata-rata petani rumput laut di Pompengan Tengah memiliki lahan seluas 2 ha, karenanya jumlah investasi tidak akan sebesar itu. Tidak semua petani memilki sumur bor sehingga mereka mengambil air dari sungai. Pengairan lahan dikontrol melalui pintu air dan pompa. Biasanya petani akan menyewa pompa dari tetangganya dengan biaya sewa sebesar Rp. 50.000/hari. Panen dilakukan setiap 30-40 hari, dengan memotong tangkai rumput laut di atas akar. Akar dibiarkan di dalam kolam agar tumbuh kembali tunas sampai tahap panen selanjutnya. Lahan dan tanaman rumput laut dapat bertahan selama 7-10 tahun sebelum siklus penanaman yang baru dan dibutuhkan pembajakan lahan kembali. Panen rumput laut dilakukan setelah 1,5 - 2 bulan. Aktivitas pengolahan paska panen mencakup pengeringan rumput laut selama 3-5 hari. Petani melakukan pengeringan produknya dengan cara tradisional, yaitu menaruh hasil panen di pematang. Setelah pengeringan, rumput laut siap dijual kepada tengkulak yang langsung datang ke desa. Ada beberapa tengkulak rumput laut di wilayah ini. Penjualan dilakukan segera setelah panen dan pengeringan atau sekitar 1,5 – 2 9 bulan sekali. Bapak Sega, salah seorang responden yang memiliki 2 ha lahan, mendapatkan Rp. 2.720.000 per dua bulan. Bapak Sega mewakili kondisi sebagian besar petani rumput laut di daerah ini. Bapak Husain adalah satu-satunya petani yang memiliki lahan seluas 10 ha dan dapat menghasilkan Rp. 23.975.000 per panen (dua bulan) atau sekitar Rp. 12 juta per bulan. Lihat Lampiran 3 untuk tabel perhitungan yang lengkap. Pendapatan Bapak Sega sebesar Rp. 1.360.000 (rata-rata lahan 2 ha) jauh lebih kecil per hektarnya dibanding pendapatan Bapak Husain, yaitu sebesar Rp. 2.397.500 (rata-rata lahan 10 ha). Petani memelihara ikan di kolam rumput laut untuk mengontrol hama dan juga sebagai tambahan pendapatan. Populasi siput dikendalikan dengan penggunaan pestisida yang kadang-kadang mengalami kegagalan. Pemanenan ikan di kolam rumput laut dilakukan beberapa hari setelah pemanenan rumput laut. Ikan ditangkap dengan jaring/bunde setelah sebagian air dikeluarkan dari kolam. Ikan yang dipanen sebagian besar untuk konsumsi pemilik dan pekerja kolam, selebihnya dijual. Harga ikan ini tidak bagus karena ikan berbau rumput laut. Ikan dijual seharga Rp. 100.000 per panen, dan Bapak Sega, salah seorang responden, mengakui bahwa hasil sebesar Rp. 50.000 per panen dari ikan adalah hal yang normal.

9

Nilai ini diturunkan dari rata-rata panen dan waktu pengeringan atau 30 sampai 40 hari ditambah 3 sampai 5 hari untuk pengeringan, atau total 35 – 45 hari (dikonversi menjadi 1.5 sampai 2 bulan).

26


II .3 . 5. 3 . K E N D AL A D A N A NC A M A N Masalah umum dalam pertanian rumput laut adalah lumut dan siput. Hujan yang tidak menentu juga dapat mempengaruhi kolam. Jika hujan terlalu deras (banjir), air akan menjadi keruh dan rumput laut akan tertutup lumpur. Sebaliknya, ketika hujan jarang turun (kemarau), kadar garam air akan tinggi. Kedua permasalahan tersebut akan menyebabkan penurunan produksi rumput laut. Responden menyatakan bahwa jika hujan terlalu deras dan lahan diserang hama, panen dapat menurun sampai 50% atau bahkan gagal total. Kendala-kendala utama datang dari kurangnya infrastruktur dan listrik. Kebutuhan infrastruktur paling penting adalah pembangunan saluran air ke kolam rumput laut. Program yang sementara berjalan adalah perbaikan jalan dan saluran pengairan, namun belum mencakup semua wilayah. Dusun Tambak, misalnya, belum mendapatkan manfaat dari program tersebut. Program sejenis harus dilakukan untuk daerah-daerah lainnya. Saat ini, belum ada satupun kelompok petani rumput laut di daerah ini. Sebagian besar petani mengharapkan adanya penyuluhan dan pelatihan untuk meningkatkan tekhnik dan teknologi budidaya rumput laut untuk meningkatkan produksi. Di masa depan, petani mengharapkan adanya diversifikasi produk (termasuk budidaya udang) sebagai pendapatan alternatif.

27


BAB III. TEMUAN DAN REKOMENDASI Dokumen ini menyajikan hasil dari uji lapangan analisa strategi nafkah dan analisa aktifitas. Tujuan utama dari kedua analisa ini adalah untuk mendapatkan persepsi masyarakat dan menemukan masalah serta solusi dari sudut pandang masyarakat (bukan dari sudut pandang dinas pemerintahan, NGO, atau pihak perencana). LA dan AA bermanfaat untuk analisa masalah guna menganalisa dan menggali persepsi masyarakat serta memberikan wawasan terhadap permasalahan dan solusinya. Bab ini menyajikan temuan-temuan yang didapat selama mengumpulkan dan menganalisa informasi, dan memberikan beberapa rekomendasi. Karena studi ini adalah tahap awal, dibutuhkan pendalaman untuk memastikan kelompok mana termasuk kelompok rentan dan bagaimana tingkat kerentanan mereka. Kelompok aktifitas kritis belum mendeskripsikan semua aktifitas ekonomi yang mengancam kualitas dan kuantitas sumber air di DAS Lamasi. Mengenai data LA tentang masyarakat yang terkena dampak banjir di hilir, belum cukup jelas mendeskripsikan bagaimana dan seberapa besar kerentanan kelompok yang terkena banjir ini. Direkomendasikan kepada surveyor untuk memiliki pengetahuan dasar tentang hidrologi dan aspek sosial masyarakat. Adapun tentang data AA, penulis menemukan bahwa kegiatan pertambangan diperkirakan akan menjadi ancaman yang lebih besar atau lebih merusak DAS. Sayangnya, penulis mendapatkan kesulitan untuk mengakses aktifitas pertambangan. Terdapat kurangnya pemahaman dan penanganan yang tepat pada perbedaan antara LA dan AA, yaitu kuesioner yang digunakan untuk kelompok rentan dan yang untuk aktifitas kritis membingungkan surveyor. Konsep LA dan AA dimengerti dengan baik namun tercampur aduk karena petani yang sama diwawancarai untuk LA dan AA pada waktu bersamaan. Rekomendasi: LA dan AA sebaiknya dilakukan oleh surveyor yang berbeda yang mewawancarai responden yang berbeda pula. Menggunakan kuesioner terbuka akan membantu pewawancara untuk berinteraksi lebih baik dengan masyarakat, yang kadang-kadang tidak bersedia memberikan informasi. Pewawancara kadang mengalami kesulitan dalam mencatat selama wawancara berlangsung dan cerita yang berbeda akan muncul dari wawancara yang sama. Rekomendasi: gunakan dua orang pewawancara dalam setiap wawancara; uraikan wawancara di hari yang sama melibatkan kedua orang ini, lalu sampaikan dan diskusikan hasilnya dengan pimpinan; dan rancang diskusi kelompok untuk mempresentasikan dan mendiskusikan hasil wawancara yang dilakukan di suatu kelompok masyarakat. Tidak ada pelatihan dilakukan untuk meningkatkan teknik wawancara (pewawancara berpengalaman). Hal ini merupakan tahapan kritis untuk kerja lapangan untuk merapikan kuesioner lapangan dan menyediakannya untuk pemimpin proyek. Rekomendasi: jika sebuah wawancara dilakukan di pagi hari, lakukan penulisan / verifikasi / presentasi / diskusi di sore harinya. Jangan pernah menaruh data di rak. Pemimpin proyek harus memberikan instruksi kepada surveyor sebelum dan sesudah wawancara dan selama penulisan data. Hal kedua adalah, pelatihan untuk surveyor.

28


Rekomendasi untuk tahap-tahap pelatihan: Pelatihan indoor untuk mendapat pemahaman yang jelas akan proses wawancara dan kuesioner lapangan Pelatihan lapangan dilakukan dalam dua tahap. Pertama, pemimpin proyek melakukan wawancara, surveyor mendengarkan dan membuat catatan. Kedua, pemimpin lapangan adalah pengamat, surveyor melakukan wawancara dan mendiskusikan proses tersebut. Diskusi dilakukan dan saran dibuat setelah masing-masing tahapan.

29


R EFERENSI Andriansyah O. dan Mustikasari R., 2011a. Case Description of the Air Bengkulu River Basin. Telapak. Bogor. Andriansyah O. dan Mustikasari R., 2011b. Potret Masyarakat dan Aktivitasnya di DAS Air Bengkulu. YUB. Bengkulu. Kabupaten Luwu, 2006. Peraturan Daerah Kabupaten Luwu Nomor 09 Tahun 2006 tentang Pengelolaan dan Pelestarian Daerah Aliran Sungai (DAS) Lamasi. Sekretariat Daerah Kabupaten Luwu. Luwu. Mustikasari R., 2011. Getting a Water User’s Perspectives, A Guide for Analyzing Livelihoods and Economic Activities in the Context of a Negotiated Approach to Integrated Water Resources Management. Telapak. Bogor.

30


DAFTAR LAMPIRAN

31


LAMPIRAN 1. P ETA L AMASI

Gambar 1. Desa-desa, Kecamatan dan Kabupaten yang ada di DAS Lamasi.

Gambar 2. Status Kawasan Berhutan di DAS Lamasi.

32


LAMPIRAN 2. T ABEL I KHTISAR LA & AA BERDASARKAN H ASIL W AWANCARA Tanggal

Kelompok rentan

Responden

Daerah

18 - 21 Mei 09

Petani rumput laut

Sega dan Husain

Desa Pompengan Pantai (Dusun Pompengan dan Dusun Tambak)

05 – 07 Juni 09

Petani padi sawah

Ponglabba

Desa Padang Kalua

08 – 12 Juni 09

Petani padi ladang

Yangsen dan Jardin

Desa To’ lemo

22 – 23 Juni 09

Masyaraka t di dataran banjir

Rustam dan Pandi

Desa Pompengan Tengah (Dusun Beringin Utara, Beringin Tengah, Beringin Selatan, Siningkala Tengah)

20-23 Juli 09

Nelayan sungai

Irfan dan Rasdin

Desa Salu jambu (Dusun Tokalosi, dan Bambu Kuning)

25-28 Agustus 09

Agroforest ry

Abbas Tagang

Desa Lempe Pasang (Dusun Kadinginan, Po’poran, Benteng Uru, Pangropo)

09-10 Sept 09

Agroforest ry

Bakti Aksa

Desa Sangtandung

33


LAMPIRAN 5. KUESIONER ANALISA NAFKAH HIDUP (LA) Analisa Nafkah Hidup (AL) adalah sebuah usaha untuk mengidentifikasi realitas-realitas kehidupan dari komunitas tertentu. Pengamatan dilakukan di tingkat rumah tangga untuk mendapatkan deskripsi yang lengkap tentang aspek sosial ekonomi sekaligus persepsi keluarga atas pendapatan, aset ekonomi, persoalan yang dihadapi, sekaligus harapan dan cara alternatif untuk keluarga ini meningkatkan kehidupan ekonominya. Terkesan tidak nyata tetapi sesungguhnya terjadi. Strategi nafkah hidup terasa seolah-olah susah dilihat tetapi sesungguhnya dapat dijelaskan. Dibutuhkan sedikit imajinasi untuk mengumpulkan informasi yang dibutuhkan. Enumerator dan tim pelaksana studi ini ingin menjelaskan bagaimana komunitas lokal mengevaluasi kehidupannya yang ditunjukkan dalam beberapa prinsip. Misalnya apakah mereka percaya bahwa kehidupannya tergolong sejahtera atau hanya tergolong cukupan saja, tergolong kelompok miskin dan kekurangan; bagaimana pandangan mereka atas kehidupan mereka dari kacamata mereka sendiri; apakah mereka merasa cukup mendapatkan pendapatan untuk pemenuhan kehidupannya; atau apakah mereka rumah mereka sudah pantas untuk ditempati. Tuliskan nama keluarga yang menjadi responden. Misalnya: Keluarga Ibu Siti, Desa Ilan Batu, wawancara tanggal 7 Mei 2009.

34


Terdapat 5 aspek yang membangun strategi nafkah. Penjelasan berikut tentang kelima aspek itu, dengan beberapa sub-bab yang lebih jauh memberi tambahan informasi.

1. BARANG MODAL: URAIAN TENTANG ASET Barang modal atau aset yang dimiliki oleh sebuah keluarga10. Ada lima jenis barang modal yang

merupakan tonggak pendukung berjalannya sebuah

rumah tangga (household/KK; kepala keluarga). Kelima aspek barang modal yang disebutkan di bawah ini, harus dilihat juga dari segi akses terhadap sumberdaya external. Misalnya apakah keluarga itu memiliki akses luas terhadap peningkatan diri anggota keluarganya melalui berbagai pelatihan informal atau sekolah formal. Atau akses terhadap perbankan untuk pinjaman rumah (fisik). Juga kemungkinan keluarga ini mendapat bantuan dari sanak keluarga atau handai taulannya (social safety belt; jaring keamanan sosial) saat mereka mendapat kesulitan. 1.1. A S ET M AN U SI A (komposisi

keluarga,

latar

belakang

pendidikan,

berbagai

jenis

pelatihan,

kemampuan untuk melakukan migrasi) Anggota keluarga dikategorikan sebagai aset bagi suatu keluarga. Tuliskan berapa jumlah anggota keluarga yang

tinggal di dalam satu rumah. Tuliskan selengkap

mungkin, termasuk didalamnya jenis kelamin dan usia. Juga latar belakang pendidikan baik yang formal maupun informal yang sedang dan atau sudah dicapai. Berapa orang lulusan SD, SMP, SMA, dst. Siapa saja yang pernah mengikuti training PKK, Posyandu, Penyuluh Pertanian, dsb. Penulisan dalam

10

Barang Modal: tidak selalu menunjuk barang yang diperjual-belikan. Umumnya menunjuk kepada aspek-aspek yang dibutuhkan sebuah keluarga untuk bertahan hidup. Informasi yang bisa kita kumpulkan akan memberikan gambaran tentang kehidupan sebuah keluarga. Kehadiran kelima aset ini adalah penting adanya. 35


bentuk tabel memudahkan penulisan. Adakah kemungkinan bagi keluarga atau anggotanya untuk bermigrasi ke luar daerah. Misalnya karena memiliki saudara yang

bekerja di Malaysia, maka dia

berniat untuk mencari kerja di sana setelah lulus sekolahnya. Atau dia akan pindah ke desa lain karena di tempat ini selalu kebanjiran. Berikut adalah contoh informasi aset manusia yang

kita ambil saat berlatih di

kawasan hilir DAS Lamasi. “Di dalam satu keluarga terdiri dari 5 orang, yaitu si ibu dan 4 orang anak perempuannya yang masih tinggal bersama ibunya. Dua dari anaknya sudah menyelesaikan SMA, sedangkan dua anaknya yang lain bekerja di pabrik textil di Bandung”. 1.2. A S ET K EP E MI LI K A N S UM B E RD AY A A L A M (lahan, kolam ikan, pohon-pohon, akses terhadap air) Setiap keluarga memiliki aset sumberdaya alam, termasuk misalnya lahan sawah, kebun, jumlah pohon karet. Akses terhadap pemenuhan kebutuhan air juga termasuk ke dalam aset kepemilikan SDA. Misalnya letak rumahnya di dekat sungai, sehingga keluarga ini bisa mengambil air sungai untuk pemenuhan kebutuhannya MCK dan masak/minum. Berikut adalah contoh informasi aset kepemilikan sumberdaya alam yang

kita

ambil saat berlatih di kawasan hilir DAS Lamasi. “Tidak ada lahan selain tanah yang diatasnya terdapat rumah yang ditempati keluarga itu. Luas keseluruhannya hanya ¼ ha. Di lahan pekarangan depan, ditanami jagung yang biasa dipanen 3 kali setahun. Kebutuhan air sehari‐hari dari sumur yang dimiliki keluarga ini yang terletak di pekarangan belakang rumah sehingga memudahkan pengambilan air untuk kebutuhan sehari‐hari. Kualitas air sungai ini bagus sehingga keluarga ini tidak perlu membeli air minum galon”. 1.3. A S ET F I N AN SI A L (peluang pekerjaan yang ada dan yang dilakukan, berapa pendapatannya, tabungan, biaya hidup, akses ke perbankan atau koperasi, musim yang bisa 36


mempengaruhi kehidupan) Berikut adalah contoh informasi aset finansial yang

kita ambil saat berlatih di

kawasan hilir DAS Lamasi. “Mata pencahariannya adalah seorang pedagang sayur. Sayuran yang dijual terkadang dibeli dari petani sekitar dan sebagian hasil tanaman dari kebun sendiri. Biaya yang harus dikeluarkan rutin yaitu transportasi sebanyak 3 kali dalam seminggu, sebesar Rp 14.000 pulang pergi. Dengan pendapatan kotor sebesar Rp 100.000 perminggu, dan pengeluaran transport sebesar Rp 42.000, maka si petani mendapatkan kurang dari Rp 60.000/minggu. 1.4. A S E T F I S I K /A L A T � A L A T B E RA T (alat pertanian seperti traktor, kerbau dan sapi untuk membajak sawah). Setiap rumah tangga memiliki aset fisik. Misalnya berupa rumah, ternak sapi, traktor, kendaraan mobil dan motor, dsb. Alat fisik ini dipergunakan oleh keluarga ini untuk berproduksi dan mendapatkan pendapatan untuk kelangsungan hidupnya. Siapa yang biasa menggunakan motor/traktor dan bagaimana perawatan alat�alat fisik yang

dimiliki ini. Adakah alat fisik ini disewakan dan menjadi tambahan

pendapatan keluarga. Tuliskan apakah rumah yang ditempati adalah milik sendiri, sewa atau tinggal bersama orang tua. 1.5. A S E T S OS I A L (jaringan formal/informal, jaring pengaman sosial saat terjadi kesulitan; akses terhadap program pembangunan yang disediakan pemerintah dan program umum lainnya) Aset sosial menunjuk pada jejaring yang dimiliki sebuah keluarga. Hubungan ini bisa bersifat formal atau informal. Misalnya jika terjadi suatu bencana, kematian kepala keluarga, apakah keluarga ini memiliki asuransi jiwa di sebuah perusahaan asuransi. Atau keluarga dan tetangga terdekatnya akan membantu sehingga keluarga ini tetap bisa bertahan hidup. Uraikan jika keluarga ini punya akses terhadap perbankan atau lembaga perekonomian lainnya seperti koperasi atau 37


Credit Union. Berikut adalah contoh informasi aset sosial yang kita ambil saat berlatih di kawasan hilir DAS Lamasi. “Awalnya rumah tersebut adalah milik suaminya, setelah suaminya meninggal yang menjadi ahli waris adalah sang

istri. Rumah bagian belakang

diberikan kepada salah satu anaknya sedangkan si ibu yang merupakan ahli waris pemilik rumah tinggal dirumah panggung (bagian depan). Satu anaknya tinggal dan bekerja di Bandung bersama seorang relatif yang diajak bersama-sama merantau. Anaknya yang lain bekerja menjadi guru SD dan tinggal di Kota Palopo.

2. AKTIVITAS / STRATEGI KEHIDUPAN Setiap keluarga memiliki strategi dan pilihan aktivitas yang berbeda agar keluarga ini bertahanmemenuhi kebutuhan hidupnya. Alasan pemilihan strategi dan aktivitas akan berbeda untuk setiap keluarga. Berikut adalah contoh informasi bagaimana strategi sebuah keluarga untuk bertahan hidup yang kita ambil saat berlatih di kawasan hilir DAS Lamasi. “Beberapa keluarga yang tidak memiliki lahan pertanian untuk digarap, mencari pekerjaan diluar kampung seperti merantau ke Kalimantan, Irian, Jawa. Keluarga-keluarga ini sesungguhnya memiliki sepetak kebun coklat yang terletak di bagian depan rumahnya, tetapi sejak tahun 2000 saat banjir datang teratur, tanaman coklat menjadi tidak produktif. Tanaman ini rusak karena keseringan banjir dan diserang hama penyakit. Keluarga ini menanam jagung yang memiliki daur panen lebih pendek untuk menambah pemasukan sedangkan sang suami sebagai kepala keluarga pergi merantau ke luar daerah�. T I P E - T I P E P R OD U K

D A N N O N - P R O DU K

Di dalam kegiatan pertanian pada umumnya, terdapat lebih dari satu jenis produk yang bisa dihasilkan, misalnya memelihara ikan diantara air padi sawah, atau berbagai produk tanaman tumpangsari. Ada berbagai tipe-tipe produk pertanian, misalnya seorang petani bisa menghasilkan gabah, padi, berbagai sayuran dan buah-buahan, dsb. Selain produk utama, kegiatan pertanian bisa juga menghasilkan produk sampingan (non-produk). Yaitu hasil sampingan yang seringkali tidak kita inginkan terjadi, misalnya limbah kimia dari proses produksi pertanian yang memakai pupuk kimia, kerusakan lingkungan seperti deforestasi atau erosi badan sungai. 38


Beberapa pertanyaan: 

Apa yang menjadi produk utama? Apa yang menjadi produk pertanian tambahan?

Apa tipe pertanian yang dijalankan (misal pertanian irigasi padi sawah, irigasi tradisional mengandalkan tadah hujan, palawija sayuran, perkebunan kopi, kebun campuran seperti rambutan dan durian, dsb)?

Seberapa besar produksi yang dihasilkan? Tuliskan unit yang digunakan untuk mengukur besaran produk (kg, liter, unit pengukuran lokal yang biasa digunakan).

Output non-produk; apakah dihasilkan buangan? Apakah buangan itu dibuang begitu saja atau digunakan untuk tujuan lain? Apakah ada perlakuan khusus terhadap buangan yang dihasilkan? Seberapa besar buangan yang dihasilkan?

Tabel 1. Tipe non-produk yang dihasilkan

NO. JENIS USAHA PENGHASIL LIMBAH

LIMBAH YANG DIHASILKAN

JUMLAH (KG ATAU LITER)

PERLAKUAN TERHADAP LIMBAH

3. PENDAPATAN (INCOME) DAN ALOKASI PENGGUNAANNYA. Pendapatan adalah jumlah pemasukan yang

diperoleh suatu keluarga untuk

bertahan hidup, membayar tagihan listrik, anak sekolah, membeli kebutuhan makan/minum, dsb. Pendapatan bisa berupa uang tunai atau berupa produk, misalnya jagung, padi, coklat. Pola pendapatan berbeda‐beda, misalnya bisa setiap bulan untuk pegawai kantoran, atau setiap 6 bulan setelah masa panen untuk petani padi sawah. Prioritas. Tuliskan juga apa yang menjadi prioritas pendapatan. Misalnya yang utama adalah hasil panen padi, kemudian jagung dan palawija lainnya. Tuliskan juga apa prioritas utama pengeluaran keluarga ini, apakah pengeluaran terbesar untuk makanan atau pengeluaran lainnya. Berapa persentasenya dibandingkan pengeluaran untuk pos lainnya. Berikut adalah contoh bagaimana strategi sebuah keluarga untuk bertahan hidup, 39


yang kita ambil saat berlatih di kawasan hilir DAS Lamasi. “Pendapatan utama dari tanam jagung dan jualan sayur. Hasil dari jualan jagung dan sayur untuk makan sehari�hari serta untuk transport ke pasar.

4. KEAMANAN DAN KETAHANAN HIDUP (berhubungan dengan komponen utama dari ketahanan hidup: pendapatan, pangan, kesehatan, air dan perumahan) Aspek keamanan dan ketahanan hidup suatu keluarga diartikan sebagai faktor�faktor ancaman apa saja yang dirasa seseorang yang akan mengganggu kehidupannya. Ini erat kaitannya dengan faktor: pendapatan, sumber�sumber makanan, kesehatan, akses terhadap air bersih dan perumahan. 4.1.

TITIK

L EM A H D AN K E L E N T I N G AN B ERT A HA N HI DU P

Titik lemah dan kelentingan bertahan hidup. Apa titik lemah dari hidup seseorang, ada bagian hidup yang dirasa penting dan perlu dipertahankan. sebagai suatu hal yang penting, apa yang mengancam bagian yang penting itu. Apa titik lemahnya dari bagian penting itu, yang jika keamanannya terganggu, maka bagian penting ini menjadi rapuh dan terbuka atas ancaman lainnya. Daya lenting adalah kemampuan keluarga informan untuk bertahan hidup. Misalnya saat banjir datang dan menenggelamkan rumahnya, apakah keluarga ini mampu kembali pulih dan beroperasi seperti biasa. Berapa lama waktu yang dibutuhkan, bagaimana dan apa yang dilakukan untuk kembali pulih. Seberapa kuat keluarga ini bertahan terhadap bencana alam banjir, misalnya. 4.2.

H UB UN G AN

D AN

K ET E R GA N T U N G AN

T E RH A DA P AI R

Setiap manusia membutuhkan air untuk kelangsungan hidupnya. Jelaskan bagaimana hubungan seorang responden dengan sumber daya air. Apabila dia seorang petani, tentunya memiliki hubungan dengan air yang berbeda jika sang responden adalah seorang pegawai bank. Uraikan bagaimana kualitas hubungan yang terjadi antara informan dengan sumberdaya air. Apakah hubungan dengan air itu terbentuk sebagai alat untuk pekerjaannya, atau hanya untuk kebutuhan 40


hidupnya saja. Seorang petani padi sawah dengan petani karet/coklat memiliki cara yang berbeda dalam pemakaian air. Ketergantungan terhadap air lebih menjurus pada informasi tentang kuantitas hubungan seorang informan dengan air. Misalnya berapa banyak seseorang menggunakan air, seberapa sering dia menggunakan air. Jumlah air yang dibutuhkan petani lebih besar dibanding seorang pegawai bank. Tuliskan berapa besar air yang

dibutuhkan seseorang. Dan informasi lainnya yang

bisa

menjelaskan seberapa besar ketergantungan seseorang terhadap air. 4.3.

A L A SA N K ER EN T AN AN

DA N

S O L USI N Y A

Di dalam setiap masalah ada solusi. Setiap orang akan melihat sebuah masalah berbeda dengan orang lain. Begitu juga setiap orang melihat solusi yang berbeda untuk masalah yang dihadapinya. Tuliskan apa yang

menyebabkan

sesuatu itu menjadi problem buat seseorang. Dan apa solusinya menurut orang itu. Apakah solusi itu mungkin dilaksanakan, atau sangat tidak mungkin. Kenapa, tuliskan alasannya.

5. HARAPAN DAN HAMBATAN, TERMASUK DI DALAMNYA ISU KELEMBAGAAN Setiap manusia memiliki keinginan, sekaligus melihat apa yang

menjadi

hambatannya. Tidak perlu diperdebatkan apakah keinginannya itu mungkin atau tidak mungkin tercapai. Karena memang yang ingin kita potret adalah persepsi si informan ini. Misalnya seorang petani yang berkeinginan menjadi pengusaha sukses seperti Bob Sadino. Tidak ada yang salah dengan keinginan itu. Diperjelas saja, apa alasan

kenapa dia

menginginkan hal

itu. Dan apa keraguan, ketakutan,

kekhawatiran, concern (perhatian) dia saat melangkah mencapai mimpinya itu (hambatan). Hambatan bisa dikelompokkan berdasar sumbernya. Yang berasal dari internal, diri si informan itu sendiri dan datangnya dari luar. Pada umumnya orang lebih mudah menunjuk hambatan yang berasal dari luar. Misalnya seorang petani yang punya keinginan menjadi pengusaha, akan mengatakan karena tidak ada modal. Coba 41


dicari lebih jauh kenapa menurut dia modal tidak bisa dia dapat. Misalnya jika alasannya karena tidak ada akses ke bank atau lembaga ekonomi lainnya, maka bisa ditelusuri kenapa itu terjadi. Apa alasan bank saat permohonan sang petani ditolak? Apakah menurut petani itu, hambatan itu bisa diatasi? Atau sesuatu yang sangat tidak mungkin diatasi. Tuliskan apa pandangan sang informan itu tentang solusi dan kemungkinan solusi itu terealisasi. Berikut adalah beberapa contoh jenis�jenis harapan yang didapat dari sebuah keluarga yang desanya terkena banjir secara rutin di hilir DAS Lamasi. “Harapan keluarga ini adalah adanya penerangan listrik masuk desa, ada bantuan modal dari pemerintah untuk usaha (jualan barang campuran), ada perbaikan drainase sehingga air limpahan dari sungai tidak menggenang di rumah-rumah dan jalan desa, tanggul desa diperbaiki sehingga aliran air menjadi lancar�.

42


6. TABEL-TABEL ANALISA LIVELIHOOD Berikut ini adalah beberapa tabel yang bisa dipergunakan untuk mengumpulkan data dari pertanyaan AL. Nama Responden

: Keluarga Bapak/Ibu XX

Usia

:

Alamat

:

Tabel 1. LA (boleh tidak diisi)

ASSET S D A

FI SI

AKTIVITAS/PENCAHARIAN/CAP ABILITIES/KELENTINGAN SD FINA SO M NSIAL SIA

K

STRATEGI LIVELIHOOD HAMB STRA HAR ATAN

TEGI

APAN

L

Tabel 2. ASET SDA

NO JENIS SDA

UNIT

KETERANGAN

1

POHON KELAPA

1000

400 BATANG BARU BERUSIA 5 BULAN

SAWIT

BATANG

600 BATANG SUDAH MENGHASILKAN SELAMA 10 TAHUN

KERAMBA IKAN

10 KERAMBA 1 KRAMBA MEMBUTUHKAN BIAYA RP 500.000

2

UKURANNYA 8X5 METER

Tabel 3. ASET FISIK

NO JENIS FISIK

UNIT

KETERANGAN

43


T A B E L 4. ASET SDM

N O

NAMA

HUBUNGAN KELUARGA

USIA

PENDIDIKAN KETERANGA N

ISTRI Tabel 5. ASET FINANSIAL

NO JENIS FINANSIAL UNIT

KETERANGAN

Tabel 6. ASET SOSIAL

NO JENIS SOSIAL

UNIT

KETERANGAN

Tabel 7. AKTIVITAS/PENCAHARIAN/CAPABILITIES/KELENTINGAN

NO

URAIAN

KETERANGAN

Tabel 8. STRATEGI LIVELIHOOD

HAMBATAN

STRATEGI

HARAPAN

44


LAMPIRAN 6. KUESIONER ANALISIS AKTIVITAS UNTUK KEGIATAN PERTANIAN Analisis Aktivitas (AA) adalah kajian seputar kegiatan produksi di suatu areal wilayah. Analisis ini dilakukan untuk mendapatkan gambaran mengenai kondisi kegiatan produksi di kawasan DAS,misalnya bagaimana kondisi pertanian di suatu areal persawahan yang mendapat jaringan irigasi. Kegiatan proses produksi pertanian diawali dengan persiapan lahan pertanian, persiapan dan penyemaian bibit tanaman, menjaga lahan pertanian dari hama dan penanggulangannya, pemanenan dan pemasaran hasil produksi panen. Menjadi penting juga untuk melihat bagaimana keterkaitan setiap tahapan kegiatan ini terhadap air. Kuesioner di bawah ini fokus terhadap kegiatan pertanian karena sejalan dengan ketertarikan banyak organisasi masyarakat sipil dan LSM, yang mencoba menerapakan konsep Pendekatan Negoasiasi (NA) kepada masyarakat pengguna air. Kegiatan pertanian sering dikategorikan sebagai kegiatan kritis sejak ketergantungannya yang utama terhadap air sekaligus memiliki implikasi sosial yang tinggi. Seberapa besar jumlah air yang diperlukan dalam suatu kegiatan pertanian tergantung jenis pertaniannya. Ada berbagai jenis kegiatan pertanian, seperti pertanian padi sawah/padi sawah irigasi, pertanian sawah tadah hujan/non-irigasi, pertanian palawija sayuran, perkebunan monokultur, perkebunan campuran, dsb. Pengumpulan data dilakukan terhadap beberapa orang petani di lokasi yang sudah kita tetapkan sebagai kelompok rentan (vulnerable group), responden lain seperti kepala desa, petugas penyuluh lapang (PPL), pusat penelitian di universitas, dll. Penggalian informasi sebaiknya dilakukan dengan cara informal misalnya dengan melakukan percakapan santai di kebun di sela-sela waktu istirahat si petani. Untuk mengecek ulang, bisa melakukan FGD setelah semua pertanyaan kuesioner ditanyakan atau mengunjungi petugas PPL untuk mendapatkan data sekunder. Ada 3 isu dasar yang akan kita kerjakan dalam Analisis Aktivitas (AA); fungsi produksi, kendala dan kerusakan, dan solusi alternatif. Kuesioner yang disusun di bawah ini mengikuti ketiga poin ini. 45


1. Aspek Produksi. Yaitu berupa data tentang input dan output para aktor pengguna air, misalnya informasi tentang bagaimana proses pertanian. Pertanyaan yang ingin kita jawab adalah tentang modal lahan dan kebutuhan�kebutuhan lain, aktivitas yang dilakukan mulai dari persiapan bibit sampai panen, serta pemasarannya. 2. Kendala dan kerusakan. Di dalam bagian ini, kita diminta untuk melihat kemungkinan yang tidak terduga terjadi. Kita akan menggunakan data ini untuk melihat seberapa sensitifitas jika suatu hal tidak terduga terjadi. Misalnya dalam kasus petani, apa yang akan mereka lakukan jika pasokan air ke sawah/ladang mereka berkurang jumlahnya. Apakah mereka akan mati kelaparan, atau mereka akan membuat saluran irigasi baru, atau apa. Tidak jarang kita temukan, jika jumlah air yang

mengalir ke sawah berkurang, maka tidak ada masalah buat

petani. 3. Langkah alternatif. Yang dimaksud dengan kegiatan alternatif adalah pencarian kemungkinan bagi si aktor untuk melakukan suatu aktivitas ekonomi tetapi dengan cara yang berbeda. Informasi soal kegiatan alternatif ini bisa didapat dari referensi literatur buku�buku, majalah atau artikel internet. Bisa juga kita bicara dengan seorang pakar di bidangnya. Misalnya kita bicara dengan seorang Penyuluh Pertanian tentang kemungkinan praktek padi sawah dengan cara efisien. Kita juga bisa bertanya langsung dengan petani dan menanyakan apa pendapat mereka. Tuliskan saja apa pandangan mereka, walau misalnya dirasa tidak mungkin dilakukan karena ada banyak pembatas. Tuliskan saja pembatasnya itu apa. Misalnya seorang petani merasa bahwa dia bisa menghasilkan lebih banyak produksi padi, jika saja dia bisa mendapat pasokan air dengan teratur. Silakan dituliskan kemungkinan pelaksanaan kegiatan ekonomi aktor pengguna air dengan cara yang tidak biasa mereka lakukan. I.

FUNGSI PRODUKSI Fungsi Produksi meliputi data tentang input dan output dari petani saat mereka melaksanakan aktivitas produksi pertaniannya; produk46


produk pertanian yang dihasilkan (output); sesuatu yang dibutuhkan agar output itu bisa dihasilkan dan praktek apa saja yang diterapkan dalam kegiatan pertanian. Pertanyaan yang perlu kita jawab termasuk lahan, modal dan input lain yang dibutuhkan, tahapan aktifitas dari mulai persiapan lahan, bibit sampai pemanenan dan pemasaran.

I.1. L A HA N Terutama dalam produksi pertanian,lahan adalah modal utama untuk menjaankan produski. Perlu digali informasi seputar luas lahan, bagaimana kepemilikan lahan dll. Beberapa pertanyaan kunci untuk membantu pengumpulan data lahan;  Luas Lahan: Berapa luas lahan yang dikelola untuk pertanian?  Kepemilikan Lahan: Bagaimana kepemilikan lahannya? Milik sendiri atau milik orang lain. Kalau milik orang lain, bagaimana sistem kelolanya; apakah pinjam atau sewa, dan bagaimana sistem sistem pembayarannya; apakah bayar dengan uang atau dengan pola bagi hasil?

 Tenurial: Bagaimana status lahannya? Misalnya apakah berada di hutan negara, di tanah adat, atau di lahan milik. Di beberapa lokasi ada banyak petani yang mengelola lahan di dalam tanah adat dengan sistem waris atau pembagian tertentu. I.2. A S P E K P R O D U KS I : Aspek produksi menceritakan tentang hal�hal yang berkaitan dengan aktivitas produksi pertanian.  Produk: Apa jenis produk utama dan sampingan yang diusahakan. Dalam pertanian, ada beberapa pola yang mengembangkan berbagai produk dalam satu hamparan lahan; misalnya memelihara ikan di sela masa tanam padi di sawah, atau kebun tumpang sari di kebun�kebun.  Proses Produksi: Proses produksi ini membentuk siklus yang beragam di setiap 47


lokasi, dan di masing‐masing petani kadang juga berbeda. Lakukan eksplorasi mengenai tahapan‐tahapan produski; misalnya pada produksi pertanian sawah petani membajak sawah, menyiapkan bibit, penanaman,dan lain‐lain sampai proses pasca panennya. Tuliskan juga pada musim apa saja proses produksi itu dilakukan.  Input Yang Dibutuhkan: Kebutuhan apa saja yang digunakan dalam setiap tahap proses produksi. Misalnya pada pertanian dibutuhkan bibit, pupuk, traktor atau hewan untuk membajak, tenaga kerja, air, dll. Bisa dibantu dengan tabel, misalnya. Tabel 1. Kompilasi data input pertanian. No 1.

Input Lahan

Jumlah 1 ha

2. 3.

Bibit Pupuk ZA Urea

Rp. 500.000

Pestisida

Rp.350.000

4. 4.

Upah kerja

Rp. 325.000 Rp. 500.000

tenaga

Sebanyak 5 sak dengan harga Rp 65.000/sak Sebanyak 5 sak dengan harga Rp 100.000 / sak Kebanyakan petani akan membeli pestisida ketika memiliki uang tunai.

Rp. 650.000

5. Sewa traktor

Rp. 750.000

Air

Rp. 150.000

TOTAL

Rp. 3.225.000

6.

Keterangan Lahan sewa. Sistem bagi hasil 2/3 untuk penggarap 1/3 untuk pemilih lahan. Biaya ditanggung pemilik lahan. 10 kg / ha dengan Harga bibit Rp50.000,‐/ kg

Berkisar antara 750.00 Rp 900.000. Traktor yang disewakan adalah bantuan dari pemerintah yang kemudian dijadikan hak milik oleh pengurus kelompok tani dan kemudian disewakan Ini adalah uang iuran kelompok P3A. Juga konversi atas hari kerja yang petani gunakan untuk memperbaiki kanal dan saluran irigasi.

Output: Output ini tidak selalu satu jenis, ada banyak produksi yang menghasilkan beberapa output. Misalnya pada produski sawah, petani bisa menghasilkan padi, palawija, mungkin juga ikan, dan sekam padi yang di beberapa lokasi juga 48


dimanfaatkan. Informasi tentang hasil‐hasil produksi; mengenai jenis produknya, proses pasca produski (pasca panen), produk sampingan, dan limbahnya. Table 2. Jenis-jenis Output per ha yang dihasilkan Petani di Danau Dendam Tak Sudah, DAS Air Bengkulu. OUTPUT PER HA GABAH KERING GILING (RP)

BERAS (RP)

DEDAK

TOTAL OUTPUT PER HA (IDR)

1,840,000

6,784,000

424,000

9,048,000

I.3. E K O N O M I Aspek ekonomi dari hasil produksi pertanian. Berapa harga jualnya, bagaimana proses pemasarannya, dan bagaimana kemudahan akses pasarnya. Cara pemasaran ini sangat beragam di setiap lokasi; misalnya ada yang menjual ke pasar, atau menjual di lokasi karena pedagang langsung datang ke lokasi kebun, atau ada juga yang menjual dengan sistem ijon (dibeli pada saat sebelum panen). 

Pertanyaan pertama adalah berapa besar produksi panennya. Apakah hasil produksinya dijual atau dikonsumsi sendiri.

Kalau produksi dijual, berapa harga jualnya.

Bagaimana proses penjualan produk-produk pertanian yang dihasilkan. Ke pasar mana produk pertanian biasa dibawa. Atau apakah si pembeli datang langsung ke tempat produksi. Apakah akses terhadap pasar mudah dilakukan. Apa hambatan yang dihadapi dalam pemasaran produksi pertanian.

Adakah harga yang ditetapkan pemerintah(farm gate prices11) berlaku di daerah itu? Table 3. Data Ekonomi untuk Kegiatan Pertanian12

NO

PRODUKSI ATAU TIPE JASA

JUMLAH YANG DIHASILKAN

JUMLAH YANG DIJUAL

HARGA JUAL

TEMPAT MENJUAL PRODUK

11

Pemerintah mendukung adanya penetapan harga gabah kering giling tetapi tidak selalu berjalan di setiap daerah dengan baik. 12

Untuk setiap petani, buat tabel berbeda. 49


I.4. C O N T O H T AB EL O U TP U T D AN IN P U T P E R TA N I AN Berikut adalah contoh tabel hasil kompilasi yang dipakai untuk menampilkan output dan input proses produksi. Data ini adalah data pertanian padi sawah di sekitar Cagar Alam Danau Dendam Tak Sudah Bengkulu. Untuk proses produksi pertanian lainnya seperti kelapa sawit, perikanan bisa dimodifikasi sesuai dengan kebutuhan. Tabel 4. Output dan input pertanian padi sawah di sekitar Cagar Alam Danau Dendam Tak Sudah, DAS Air Bengkulu. LUA PETAN

S

I

LAH AN

MURI N

RUSM AYAN

RUSLA N

INPUT (PER HA) BENI H

TENAGA

PUPUK UREA

0,7 5

400. 000

800. 000

0,3 0

400. 000

0,5 0

200. 000

KERJA

PHOS KA

NPK

TANA

PANE

M

N

PESTI

OR

SIDA

TOTAL INPUT PER HA

533. 333

0

800. 000

266. 667

1.033 .333

533. 333

4.366 .667

250. 000

333. 333

333. 333

0

333. 333

1.083 .333

500. 000

3.233 .333

0

0

0

720. 000

720. 000

1.100 .000

480. 000

3.220 .000

OUTPUT PER HA GABAH

TRAKT

BERAS

INCOME PER HA DEDAK

TOTAL OUTPUT PER HA

TOTAL INCOME

BAGI HASIL

NET INCOME

1.840.000

6.784.000

424.000

9.048.000

4.681.333

1840000

2.841.333

2.400.000

7.360.000

440.000

10.200.000

6.966.667

2400000

4.566.667

0

10.120.000

10.120.000

6.900.000

0

6.900.000

-

I.5. ORGANISASI KELOMPOK TANI Pengumpulan informasi tentang organisasi atau kelompok tani dimaksudkan untuk mengetahui peran oranisasi bagi peningkatan produktivitas dan perbaikan kesejahteraan masyarakat/petani. 

Organisasi Apa: (Kelompok tani atau organisasi lain) apa saya yang diikuti oleh petani, yang berhubungan dengan kegiatan pertaniannya. Misalnya di areal 50


persawahan di Saluran Irigasi Lamasi Kanan, ada beberapa petani yang ikut dalam P3A namun banyak juga yang tidak ikut menjadi anggota kelompok ini. Selain organisasi P3A, terdapat organisasi kelompok tani lain. 

Keaktifan organisasi tersebut. Seberapa aktif organisasi ini beroperasi. Berapa banyak anggotanya.

Manfaat organisasi tersebut bagi petani dan kegiatan produksi pertanian di kawasan tersebut. Adakah keuntungan menjadi anggota organisasi. I.6. INTERVENSI PEMERINTAH DAN PIHAK LAIN

Bagian ini menjelaskan peranan pemerintah dan pihak‐pihak lain di luar petani. Misalnya program bantuan bibit dari pemerintah, atau bantuan pembinaan kelembagaan dari LSM. 

Apa saja program‐program pemerintah yang ada di lokasi tersebut yang berhubungan dengan peningkatan produksi misalnya.

Bagaimana dampaknya bagi produktivitas di areal tersebut, dan bagaimana keberlanjutan program tersebut. Apakah program masih berjalan saat pendanaan sudah habis. II.

PERMASALAHAN DALAM ANALISA AKTIVITAS Halangan dan Kerusakan: untuk bagian ini, enumerator mencoba mencari kemungkinan solusi untuk persoalan yang dihadapi yang mungkin tidak bisa dilihat oleh orang luar. Misalnya persoalan kekurangan air, apa yang akan dilakukan petani jika kekurangan air ke lahan sawah atau perkebunan sayur terjadi. Apakah mereka akan mengalami gagal panen atau petani akan mencoba membangun saluran irigasi baru. Bukan suatu hal yang biasa terjadi untuk petani menjadi tidak peduli terhadap berkurangnya pasokan air.

Jenis Masalah: Bagian ini mencoba menggali peristiwa‐peristiwa apa saja yang mengganggu jalannya proses produksi pertanian; misalnya serangan hama, bencana banjir, kekurangan air saat kemarau, dll.

Besarannya: Berapa besar dan berapa sering peristiwa itu terjadi. Beberapa besar dampak kerusakannya? Berapa banyak petani yang dirugikan? Berapa besar kerugian ekonomi yang diakibatkan? 51




Pertanyaan terkait air: jika terjadi kekurangan air, menurut Bapak apa yang akan terjadi. Apa alasannya.



Prediksi: apakah potensi terjadinya kerusakan bisa diperkirakan. Bagaimana caranya. III.

HARAPAN UNTUK PENINGKATAN Alternatif ukuran-ukuran yang dipertimbangkan termasuk kemungkinan melaksanakan kegiatan proses produksi dengan cara yang berbeda. Kuncinya terletak pada penekanan apakah output yang sama bisa dicapai dengan kombinasi input yang berbeda, misalnya mencoba berbagai jenis bibit yang lebih tahan terhadap kekurangan air atau lebih tahan terhadap hama. Terkait isu ini adalah pertanyaan terkait harapan untuk perbaikan. Sub-bab berikut memberikan contoh pertanyaan-pertanyaan. Informasi terkait berbagai aspek ini dapat dikumpulkan dari berbagai buku dan literatur, majalah atau artikel di internet. Enumerator dapat berkonsultasi dengan seorang ahli. Misalnya dengan seorang petugas PPL tentang praktek yang lebih efisien untuk pertanian padi sawah; bertanya langsung ke petani tentang apa pendapat mereka. Tuliskan setiap opini yang ada, walaupun jika sang responden merasa bahwa usulan alternatif-alternatif ini tidak mungkin dilaksanakan karena berbagai hambatan. Tuliskan juga apa yang menjadi hambatannya. Misalnya, seorang petani merasa bahwa dia bisa memproduksi lebih banyak padi jika dia bisa mendapatkan aliran air lebih teratur. Tuliskan kemungkinan aktivitas ekonomi lain yang menurut responden bisa dilakukan, walau itu merupakan hal yang tidak biasa. III.1. H AR AP AN

D AN

I N IS I A T IF

UNTUK

P ERB A I KA N

Bagian ini menjelaskan apa saja harapan dan upaya yang dilakukan masyarakat/petani untuk meningkatkan produktivitas pertanian dan kesejahteraannya. Harapan�harapan tersebut bisa beraneka ragam. 

Apakan kegiatan pertanian yang selama ini mereka jalankan sudah berjalan baik atau ada peluang untuk lebih meningkatkan hasil. Bagaimana. 52


Terkait dengan studi meja yang dilakukan enumerator; periksa apakah kegiatan proses produksi yang sekarang dijalankan petani sudah memadai atau ada hal lain yang bisa diperbaiki. Pertanyaan ini bisa diperiksa melalui literatur atau internet, atau bisa juga dengan berkonsultasi dengan petugas pertanian yang berkompeten. Bagaimana cara peningkatan produksi yang mungkin dilaksanakan petani.

Kesulitan dan tantangan apa yang mungkin timbul jika solusi alternatif ini dijalankan.

Apakah petani optimis bahwa mereka sendiri dapat melakukan perubahan. Apa alasannya.

Perluasan lahan: Apakah petani punya harapan untuk memperluas lahan untuk meningkatkan hasil pertaniannya. Atau petani penggarap punya harapan untuk memiliki sendiri lahan pertanian sehingga hasil ekonomi dari panennya bisa lebih menguntungkan.

Produk lain: Apakah petani ingin beralih ke jenis produk yang lain, ataukan ingin menambah (diversifikasi) jenis produk.

Teknik

pertanian:

Apakah

petani

punya

harapan

untuk

meningkatkan

pengetahuan teknik pertanian? Ataukah ingin mengembakan teknologi yang lebih modern. 

Pemasaran:

Bagaimana

harapan

petani

untuk

meningkatkan

pemasaran

produknya. Apakah dengan kemudahan pasar ke pabrik besar atau bisa ekspor, atau harapan agar harga produk bisa stabil. III.2. TANTANGAN UNTUK MELAKUKAN PENINGKATAN Apa kendala‐kendala yang menurut petani mereka akan hadapi untuk mencapai perbaikan kondisinya, sehingga membatasi petani dalam melakukan berusaha meningkatkan mutu pertaniannya. Misalnya pada petani sawah irigasi mereka ingin meningkatkan durasi tanam dari 2 kali setahun menjadi 3 kali setahun, namun dibatasi oleh sulitnya air, atau sulitnya mengajukan usul ke GP3A dan Dinas PSDA untuk pengaturan air supaya bisa 3 kali tanam. Hal ini menjadi faktor pembatas yang harus diatasi terlebih dahulu kalau petani ingin 53


meningkatkan intensitas tanamnya. IV.

K ET E R G AN T U N G AN

TE R H AD AP A I R .

Dalam analisis ini, kita memfasilitasi petani responden untuk membuat perangkingan mengenai seberapa tingkat persepsi mereka terhadap kebutuhan-kebutuhan; pendapatan, air, makanan, dan rumah. Aspek penilaian meliputi nilai pentingnya, alasan kenapa kebutuhan itu penting, dan hubungannya dengan air. Tuliskan menurut si petani, kelompok kebutuhan mana yg memiliki nilai paling tinggi dalam pemenuhan keperluan hidupnya. Dalam contoh dibawah ini, kebutuhan atas air mendapat poin no 1, karena merasa bahwa air adalah hal yg memastikan semua proses produksi pertaniannya berjalan, sehingga memastikan seluruh anggota keluarga bisa bertahan hidup. Sedangkan makanan menjadi poin no 2. Begitu seterusnya.

Dalam kolom berikutnya dituliskan rangking berbagai kebutuhan sehari-hari kaitannya dengan akses dan keberadaan air. Apakah pendapatan yg mereka bisa hasilkan sangat tergantung terhadap keberadaan air? Apakah makanan yg mereka konsumsi setiap harinya sangat tergantung keberadaannya dengan akses terhadap air? Apakah ada ganguan kesehatan karena kualitas atau kuantitas air yg mereka pakai sehari-hari? Jika kebetulan yg diwawancarai adalah petani, tentunya nilai ketergantungan ini akan tinggi. Akan berbeda jika yg diwawancarai adalah pegawai sebuah perusahaan swasta yang nafkah hidupnya didapat dari gaji bulanan dari kantornya, misalnya. Berikut adalah contoh isian seorang petani di bagian hilir DAS Lamasi. Jangan lupa tuliskan alasan dan penjelasan kenapa sang responden memberi penilaian seperti itu. Tabel 5. Rangking Nilai Ketergantungan terhadap Air. 54


Pendapatan Pangan

Air

Kesehatan Rumah

Rangking 5 Pentingnya

2

1

3

4

Keterkaitan Tinggi terhadap Air

Tinggi

Tinggi

Tinggi

Tinggi

Tuliskan alasannya

Sayuran yg ditanam di kebun sangat tergantung air.

Air menjadi penentu hasil panen padi.

Saat banjir timbul banyak penyakit muntaber dan penyakit kulit.

Desa kami rutin terkena banjir Sungai Lamasi.

Jika banjir datang, tanaman coklat kami tidak berbuah.

Keterangan

55


PENULIS: Hisma Kahman hisma_cute@yahoo.co.id Perkumpulan Bumi Sawerigading (PBS), Palopo, Sulawesi Sulawesi Pengacara hukum, Pendamping Masyarakat Lokal Pandangan terhadap Telapak CDP IWRM NA: kegiatan training ini telah berkontribusi besar terhadap peningkatan kemampuan diri dan juga organisasi PBS. Serial dokumentasi yang dipublikasikan akan membawa keuntungan untuk masyarakat di DAS Lamasi dan khususnya jajaran pemerintahan Kabupaten Luwu. PBS telah bekerja di DAS Lamasi sejak tahun 1999 tetapi hasil pengamatan kami hanya bisa diceritakan tidak dituliskan. Kami selalu kesulitan merespon pertanyaan ketika mereka meminta dokumentasi tertulis tentang kegiatan kami. Proyek CDP ini memprioritaskan pencatatan dan publikasi hasil-hasil kerja PBS. Oleh karenanya kami sangat berterimakasih. Hal menarik lainnya dari proyek ini, pengambilan keputusan atas sebuah perdebatan, kami lakukan melalui proses diskusi dan demokrasi kesepakatan bersama. Mimpi saya tentang air: Now and forever, air tetap menjadi anugerah untuk kehidupan, bukan sebuah mala petaka yang justru menghancurkan kehidupan masyarakat. 5 - 10 tahun kedepan tidak ada lagi masalah yang muncul karena persoalan managemen air yang kurang baik.

Rita Mustikasari Koordinator Program Air (2010-2012), Telapak Bogor, Indonesia ritamustikasari@gmail.com Gelar Master dari Sosiologi Pedesaan, Institut Pertanian Bogor (IPB) tahun 2005 dan sarjana dari Fakultas Kehutanan IPB tahun 1994. Menjadi peneliti muda dalam bidang Hasil Hutan Bukan Kayu di CIFOR (Center for International Forestry Research Organisation) 1995-2002. Menghabiskan waktu satu tahun magang sebagai Indonesian Liason Officer di World Forest Institute di Portland, Oregon, Amerika Serikat tahun 1994-1995. Baru-baru ini menerima penghargaan sebagai fellow Joke Waller Hunter Initiative (http://www.bothends.info/JWH/EnglJokeWallerHunter.html) untuk program ‘Leadership Development of Environmental Leaders from the South’ sejak Juli 2010. Aktif dalam kegiatan Komunitas Peduli Tjiliwoeng (KPC) (http://www.tjiliwoeng.co.cc/) Bogor untuk mewujudkan mimpi indah Sungai Ciliwung melalui gerakan sukarela ala komunitas.

56


Kontributor Denny Boy Mochran (dbmochran@gmail.com) Denny Boy Mochran telah bekerja sejak 1990 sebagai seorang profesional fasilitator untuk peningkatan pendidikan lingkungan untuk kaum muda, kemudian dia mengembangkan keahlian fasilitatornya ke arah pengembangan organisasi dan peningkatan kapasitas diri manusia dengan menggunakan pendekatan partisipatif dan pendidikan orang dewasa. Dengan pengalaman dalam memfasilitasi dan melaksanakan training untuk pengembangan sumber daya manusia, Boy menjadi konsultan termasuk Cornerstone Leadership Training, Building Community Leadershiop to Take Civic Action, Leadership, Problem Mapping, Participatory Monitoring & Evaluation, Mind Mapping, Strategic Planning, and Integrated Coastal Zone Management for Small Island Management. Oka Andriansyah (okasumatrana@gmail.com) Direktur Eksekutif, Yayasan Ulayat Bengkulu, 2008 – sampai sekarang Lulus sarjana dari Jurusan Manajemen Kehutanan, Fakultas Pertanian, Universitas Bandar Lampung tahun 2004. Menjadi Anggota Telapak, Koordinator Teritori Indonesia Bagian Barat untuk bidang Peningkatan Kapasitas Lembaga dalam isu IWRM (mulai Oktober 2009-sampai sekarang). Aktif di Pengembangan WIN, Yayasan Wahana Indonesia Membangun (www.win-development.org). Tertarik dalam memimpin dan mengembangkan kepercayaan diri di dalam pembangunan multi-sektor komunitas utamanya untuk isu air dan kesehatan lingkungan, kesehatan masyarakat, pendidikan, usaha kecil, dan sektor lain terkait pengembangan potensial dan kapasitas manajemen masyarakat lokal. Beberapa projek yang sudah dilaksanakan termasuk: Good Governance dalam Pengelolaan Sumber Daya Air (GGWRM-PMU Lampung) tahun 2005; Pengembangan Kapasitas Masyarakat Sipil dan Pengguna Air di Kawasan Daerah Aliran Sungai oleh LP3ES, Both ENDS dan Telapak (didanai WASAP-Bank Dunia) tahun 2008-2009; WIN Development di bawah sub-kontrak CWSP NAD-NIAS tahun 2009. Rob Koudstaal (wilrob2@gmail.com) Rob Koudstaal memiliki latar belakang teknik sipil. Beliau pensiun dari pengalaman panjangnya sebagai seorang konsultan perencanaan pengelolaan air terpadu dan pengelolaan kawasan pantai di banyak tempat di dunia. Sejak 2005 terlibat dalam proyek internasional untuk mengembangkan pendekatan aplikatif untuk konsep Pendekatan Negosiasi (NA) menuju Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu (IWRM). Termasuk di dalamnya pengembangan kapasitas beberapa LSM di Indonesia dan beberapa negara di Latin Amerika yang mengembangkan konsep NA, dalam usahanya melibatkan kelompok pengguna air lokal dan komunitas masyarakat sipil lainnya dalam pembuatan perencanaan dan pelaksanaan pengelolaan air di wilayahnya.

57


Telapak merupakan asosiasi dari aktivis LSM, praktisi bisnis, akademisi, afiliasi media, dan pemimpin masyarakat adat. Telapak bekerja bersama petani dan nelayan untuk menuju Indonesia yang berdaulat, berkerakyatan, dan lestari. Telapak mampu melakukan berbagai aktivitasnya melalui koperasi, perusahaan berbasis masyarakat dalam percetakan, media massa, pertanian organik, dan pengelolaan sumber daya hutan serta laut secara lestari. Misi Telapak adalah untuk mempengaruhi kebijakan yang berhubungan dengan konservasi, untuk membangun dan mengembangkan pengelolaan sumber daya alam yang dikelola oleh masyarakat lokal, dan menghentikan kerusakan ekosistem yang merugikan masyarakat yang tinggal di dalam dan sekitar wilayah dengan sumber daya alam yang kaya. Alamat: Jl. Pajajaran No. 54 Bogor 16143 Jawa Barat, Indonesia Phone : +62 251 8393 245 Fax : +62 251 8393 246 Email: info@telapak.org Website: www.telapak.org www.air.telapak.org

58

Penerapan panduan analisa nafkah hidup dan analisa aktivitas ekonomi di daerah aliran sungai lamasi  

PENERAPAN PANDUAN ANALISA NAFKAH HIDUP DAN ANALISA AKTIVITAS EKONOMI DI DAERAH ALIRAN SUNGAI LAMASI

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you