Page 1

Dynamika Matematika

Dimensi

#14

LIBURAN RAMADHAN, JANGAN MALESAN!


Dimensi

#14 Liburan Ramadhan, jangan malesan!


MEET THE TEAM Dynamathers Alfien @alfienar_

Editor’ Letter s Assalamualaikum wr. wb.

D

Novi Ucil @novitada

Mahasiswa jurusan matematika yang hobi tidur ini seorang pemuda yang anti mainstream terhadap anti mainstream. Kenapa? Karena yang anti mainstream sekarang udah jadi mainstream. Lebih suka mainset(e)rum.

Satu-satunya mahasiswa imut matematika yang dipanggil ucil padahal badannya engga kecil-kecil amat dan banyak yang lebih kecil #duniamemangbegitu #curhat. Selalu tertawa, baik yang lucu sampe yang jayus.

ynamath kembali terbit!!

Yohooo~~ kali ini temanya

tentang liburan dan puasa gitu

(karena bentar lagi liburan dan puasa).

Lina Ipeh @LinaAfifah

Sarah Zai @srhzhdh

Jadi, buat kalian yang bingung liburan nanti mau kemana? Ngapain? Dan sama siapa buat yg joms ? Bisa baca majalah ini!!! Semoga kalian terinspirasi untuk merancang liburan kalian sedemikian sehingga liburannya bermanfaat :D

Seorang gadis yang polos tapi suka dikata preman yang masih mahasiswa aktif matematika... Dan selalu bersemangat dan sabar menunggu (kamu).

Is enjoying math so muach :* Manusia normal yang suka dibuat abnormal sama manusia-manusia normal atau mungkin abnormal lainnya. Sumpah, gue normal kok :')

Wassalamualaikum wr. wb. Novitadayanti, Math 49.

Liburan Ramadhan, jangan malesan! Mega @megamigi

Mahasiswi matematika yang (sok) sibuk. Dia adalah seorang mata-mata kece yang sedang mengemban misi penting luar biasa, yaitu untuk memantau departemen infokom luardalam.

Solehr @rudians95

Shara @vionamitasharaa

Seekor makhluk yang (masih) kuliah di jurusan mate ipb ini selalu ngantuk pas jam kuliah dan hidupnya cuma buat nge-game sama nonton anime, selesai.

Cewek freak yang berhasrat untuk mengendalikan 4 elemen bumi dan suka banget dengan yang namanya olahraga tapi pengennya itu semua dapat dilakukan di kasur.

Syifa @lailameinzie

Perempuan kecil yang tingginya engga seberapa, beratnya alakadarnya, yang tersesat di jalAn(real) yang lurus. Terkadang sering alay unstoppable dan bisa kalem untouchable. Bingung kan?

Lana @maulana0795

Orang yang kadang diasumsikan menyukai matematika yang kadang alay diantara manusia alay lainnya, namun kadang diasumsikan alay banget. Maaf, agak alay ya…??


Shout Out

Liburan nanti mau ngapain sih? Ulfa 49 :

Pupu 49 :

Ria 49 : Ngapain ya? Palingan kalo nggak SP... ya palingan pengen SP, tapi nggak tau SP-nya jadi atau nggak. Kalo nggak SP sih maunya magang, tapi nggak tau. Makanya masih belum tau.

Mau IGTF, IPB Goes to Field.

Nala 49 : Nggak tau, tapi kalo liburan kumpul bareng keluarga sih.

Ihda 50 : Mau ikut SP, nonton lm, pergi sama keluarga. Oh iya, puasa juga kan... udah itu aja.

Mau magang, magang di Toyota. Mulainya sih dari 1 Juli- 1 Agustus.


Bima 50 : Belom tau, belom tau mau ngapain. Rencananya sih nggak ikut SP. Makanya masih belom tau.

Adit 50 : Palingan mikirin MPF sama MPD, sama SP. Saudara sih ngajakin camping tapi nggak tau ngajakin ke gunung mana gituuuu...

Sarah A 50 : Liburan ini rencananya..bukan rencana sih... emang ikut SP sama kepanitiaan MPD, itu aja. Kalo jalanjalan sih pengen, tapi belom kepikiran.

Tui 48 : Mau ngerjain skripsi, revisi maksudnya... eaaa... dirumah aja, mau ngerjain revisi.

Adam 48 : Nggak ada libur sekarang. kerjaannya ngerjain skripsi, udah cukup liburannya. Udah terlalu panjang liburannya. Sekarang waktunya serius lagi.

Mair 48 : Nemenin tui, hahahha, nggak... nggak... belom ada rencana... paling gue kumon nyari duit... hahahaha.


QUOMATH

Kalau belajar matematika itu harus benar-benar mengerti, agar tidak perlu mengerjakan semua latihan soal. -I Wayan Mangku, 2015-


Press Release

Himatika Cup UNY 2015

GUMAFUTSAL GOES TO JOGJA

H

ey gengss mau nge-reminder nih, pada tanggal 14-17 Mei 2015 kemarin, Gumafutsal (tim Futsal Gumatika) yang terdiri dari Hendar (Mat48), Median (Mat48), Firi (Mat48), Gia (Mat49), Irul (Mat49), Fredy (Mat49), Andre (Mat49), Tri (Mat50), dan AlďŹ en (Mat50) berangkat ke Jogja untuk mengikuti Turnamen Futsal yang diselenggarakan oleh Himpunan Mahasiswa Matematika UNY looh. Pertandingan yang berlangsung pada hari Sabtu 16 Mei 2015 dan Minggu 17 Mei 2015 ini banyak diikuti oleh berbagai macam perguruan tinggi lain, di antaranya UNY, UGM, ITB, UNS, UNNES, UHAMKA, dan lain-lain. Nah waktu itu rombongan berangkat pada hari Kamis 14 Mei sekitar jam 4. Kita berangkat menggunakan bis. Kenapa engga kereta aja? karena udah keabisan, sob. Sampai di Jogja hari Jumat sekitar jam 10 pagi terus turun di Bantul. Kita bermalam dan berpagi di rumah sodaranya Tri yang kebetulan memperbolehkan kita menginap sampai hari Minggu.

Lawan Gumafutsal di hari pertama pertandingan adalah Matematika Unnes. Turnamen berlangsung dari pagi sekitar jam 7. Pertandingan Gumafutsal vs Matematika Unnes dijadwalkan pukul 09.30, jadi kita berangkat dari Bantul pukul 7.15. Sampai di lokasi, kita pemanasan supaya engga kaku.

Kegiatan yang kita lakuin sehari sebelum pertandingan, yaitu survei ke tempat lokasinya. Ternyata dari Bantul ke Lapangan futsal deket UNY memakan waktu perjalanan 1 setengah jam. Cukup untuk bikin pan*at panas-dingin. Malam harinya kita serombongan pergi nongki-nongki ke Malioboro untuk sekedar cari makan sekalian jalan-jalan malam. Sepulang dari Malioboro, kita duduk-duduk di rumah sambil merencanakan strategi yang akan digunain di pertandingan besok #biarkayaktimpro.

Sayangnya, Gumafutsal kalah di pertandingan pertama melawan Unnes, dengan skor 4-1. Kita gugur di pertandingan pertama dan harus pulang dengan kekalahan. Tapi walaupun kalah, kita tetap mengambil hikmah dari kekalahan tersebut. Ini membuktikan bahwa kita masih harus berusaha lebih baik lagi sebelum, saat dan setelah pertandingan. Semoga di turnamen manapun selanjutnya, kita bisa bertanding dengan baik, sportif dan bermental juara. Gumafutsal, GO FIGHT WIN!


InfograďŹ s

Hitung Jum

Pilih Destinasi Wisata

PERENCA

18 Tentukan Hari dan Tanggal

LIBUR Abadikan Momen Liburan

Berdoa Sebelum Berlibur


mlah Orang

Pilih Kendaraan

ANAAN

Rp Rp Rp

RAN

Rp

Rp Simulasi Biaya

Persiapkan Perlengkapan


Liburan

LIBURAN AJA SUKA GITU, MASA LIBURAN KITA

GINI AJA Ini nih, liburan yang harus lo cobain seumur hidup

B

anyak mahasiswa yang menanti akhir dari semester genap ini. Terlepas dari rentetan materi kuliah yang bikin pusing pala berbi, terlepas dari UAS, terlepas dari nilai-nilai responsi yang belum lengkap, terlepas dari gimana nilai mutu akhir, atau terlepas dari… kamu, iya kamu… yang tukang ngutang, “gue mau LIBURAAAAAN…”. Nah, berdasarkan kegundahan para mahasiswa ini, Tim Dynamath mau ngajak kamu semua untuk ngisi liburan kali ini dengan hal-hal berbau liburan yang mungkin belum pernah kamu cobain seumur hidup (sampe sekarang). Yakin dah dengan SK 95% kamu bakal ngerasain yang namanya liburan benerbener liburan dan ini bakal seru ngetzzz… pake “z” tuh biar manteb.


LIBURAN TANPA SOSIAL MEDIA FOR SOCIAL MEDIA

Udah saatnya kita keluar dari zona virtual ke zona real. Tinggalin semua socmed. Kacangin semua pertanyaan di ask.fm, stop retweet tweet galau yang tak berujung, engga perlu nge-love foto mantan di IG, kurang-kurangin nge-pathnya. Itu semua bisa bikin kita engga fokus liburan. Nanti bentar-bentar nyari colokan, nanya siapa yang bawa power bank, atau sibuk selfie sana sini. Aarrggh. Kalo liburan di rumah aja? Kamu bakal tetep bisa ngerasain hal yang “beda” dengan liburan tanpa socmed. Kamu bisa nyelesain novel yang baru dibeli sebulan yang lalu, atau marathon film dari subuh sampe subuh lagi, atau bisa juga main sama keluarga tersayang. Muah.

LIBURAN SENDIRIAN Komputer rusak aja bisa mati sendiri, laler aja bisa mati sendiri, buah jatoh aja bisa jatoh sendiri, masa kamu engga bisa sih liburan sendirian? Oiya ini bukan lagi nyindir jombs yang liburannya sendiri ya. Liburan sendirian itu bikin kita bebas mau kemana aja, kapan aja, dan ketemu siapa aja tanpa ada yang ngatur. Selain itu, kita bisa lebih punya banyak peluang melihat sesuatu yang belum pernah kita jumpai sebelumnya. Ada yang bilang liburan atau travelling adalah proses penemuan jati diri. Nah, dengan kamu liburan sendirian, akan membuatmu lebih mengenal diri sendiri. Sadisss!

NGE-CAMPING DI HUTAN Inget salah satu cerita Spongebob camping di hutan bareng Patrick dan Squidward? Inget? Yaudah kalau inget. Nanya doang huehehe *dug tak dug cesss. Kalau yang pernah nonton Spongebob episode camping, kira-kira begitulah suasana camping di hutan. Tapi engga bakal seekstrim Spongebob yang ketemu beruang liar di hutan dan bikin lingkaran anti beruang laut biar dianya pergi, engga bakal kayak gitu! Momen-momen bikin tenda, cari kayu bakar, bikin makanan sendiri, ngegitar, dan cerita-cerita sambil ngeliatin langit malam tanpa polusi itu engga ada yang bisa gantiin, gengs. Selain bisa lebih dekat dengan alam (hutan), kita juga bisa lebih kenal sama temen secamping.


Road Trip A.k.a Touring Liburan itu engga melulu tentang tujuan mau ke mana kita, tapi juga tentang perjalanan. Cobain deh liburan tanpa pergi dengan kendaraan umum, kayak pesawat, kereta, atau bus. Coba touring ke tempat yang kamu mau bareng-bareng sama temen. Bebas, entah itu naik motor, mobil, atau sepeda. Dengan begitu kamu bisa ngerasain setiap inci perjalanan yang kamu tempuh. Mau kena macet kek, nyasar kek, ketilang kek atau apaan kek, pokoknya perjalanan ini bakal jadi milik kamu. Kita bisa bebas ngobrol sepuasnya sama temen tanpa diganggu penumpang lain.

NAIK GUNUNG Meskipun sekarang-sekarang ini naik gunung lagi jadi trend baru dikalangan anak muda, ternyata masih ada yang belum pernah sama sekali naik gunung beneran. Kebanyakan pada bikin wacana “Eh, liburan nanti naik gunung yuks”, “ayo, fix nih ya!”, nyatanya engga jadi. Padahal banyak hal yang bisa kita dapet dengan naik gunung. Jalan kaki sambil menikmati pemandangan ke bawah ditambah sejuknya angin gunung bikin kita ngerasa lebih dekat dengan alam. Dari situ kita bisa ngerti kalau dunia itu ternyata luas dan indah tanpa adanya kendaraan beserta polusi-polusinya. Juga kita bisa melepas penat sesaat dari aktivitas sehari-hari dengan cara teriak sekenceng-kencengnya di atas gunung “AAAAA… BAYAR UTANG WOOOYYY…!!!” (biar kayak di film-film gitu deh).

MANCING Anak jaman sekarang banyak yang cuma tau mancing dari games, mancing di acara tivi, mancing keributan, mancing amarah, dan mancing kemeja (itu apa hayo?!). Pasti kamu kamu belum pernah nyobain mancing di empang atau di tempat pemancingan kan? Karena itulah kamu mesti mencobanya. Serunya nggak ada duanya deh... Tapi ada tiga. Pertama, kamu akan ngerasain banget apa itu arti sabar. Kedua, perjuangan. Mancing itu nggak gampang, masang umpan terus ngelempar pancingannya aja susah. Karena itulah, ikan dari hasil pancingan itu kalau di makan jauh lebih nikmat, sob. Ketiga, kamu bakal ketemu, ngobrol, dan nongkrong sama bapakbapak mancing mania lainnya. Obrolan mereka suka ajaib. Engga percaya? Makanya coba!

BELI BUBUR DI BULAN

CERITANYA BUBUR

Emang ada abang-abang bubur jualan di bulan? Nah pasti pada mikir gitu kan, ngaku aja deh… Kalau kalian engga tau, berarti kalian belum tau apa arti liburan yang sebenarnya. Belum kan? Belum kan? Arti liburan yang sebenarnya adalah kependekan dari beli bubur di bulan. Istilah ini tercipta ketika Mang Odoy, abang tukang bubur, bosan dagang bubur terus. Akhirnya dia memutuskan untuk istirahat dan pengen enjoy-enjoy dulu. "30 tahun dagang bubur masa gue cuma jualan doang. Nggak pernah beli. Gue pengen beli bubur yang keren ah. Di mana yah? di Matahari? Ah di sana mah adanya jualan baju? Bulan kali yah? Kan ada lagunya juga tuh. "Bubuyr Bulan". Okeh, Liburan. Beli bubur di bulan. Berang-berang makan coklat! Beranglkaaat!"


Golongan Darah

AB : Orang-orang yang bergolongan darah AB itu unik, bertanggung jawab, berkepribadian ganda(?) dan sulit diprediksi. Sifat mereka juga kadang berubah-ubah, yang tadinya pendiam bisa jadi cerewet. Negara yang cocok untuk si B adalah Korea Utara. Negara ini baru saja membuka diri kepada publik. Tak banyak yang tahu tentang Korea Utara, sama seperti si AB yang tak banyak orang tahu apa yang dipikirkannya. Kegiatan saat liburan yang cocok untuk si AB adalah hiking atau main golf.

A: Orang-orang yang bergolongan darah A itu biasanya memiliki sifat perfeksionis, terorganisir dan konsisten. Mereka juga terkenal dengan kesopanannya dan sikapnya yang sangat manis dan cenderung pemalu bila bertemu orang baru, sehingga suka menyendiri. Negara yang recommended untuk A yaitu Jepang, Jerman dan Swiss. Negara Jepang dan Jerman terkenal dengan kedisiplinannya cocok untuk si A yang perfeksionis sedangkan Swiss terkenal dengan keindahan alamnya yang menakjubkan cocok untuk si A menenangkan diri disaat sendiri. Kegiatan saat liburan yang cocok untuk A adalah hiking atau touring.

B: Orang-orang bergolongan darah B terkenal dengan sifatnya yang santai, kurang peduli dan mudah penasaran. Mereka juga biasanya memiliki banyak hobi dan kegemaran tetapi cenderung mudah bosan akan suatu hal. Negara yang recommended untuk B yaitu Vietnam dan Selandia Baru. Negara Vietnam cocok untuk si B yang santai karena di negara ini peraturan sangat jarang ditemukan sedangkan Selandia Baru memiliki sejuta keunikan yang bisa mengatasi rasa penasaran dan sifat mudah bosan si B ini. Kegiatan saat liburan yang cocok untuk si B adalah travelling atau diving.

O: Orang dengan tipe golongan darah O memiliki sifat eksibel, enerjik, percaya diri dan senang bersosialisasi. Dalam mengerjakan sesuatu biasanya si O tergantung mood, kalo lagi bagus pasti lancar ngerjainnya. Selain itu si O memiliki nafsu makan yang besar. Negara yang recommended untuk dikunjungi si O adalah Thailand yang memiliki banyak wisata kuliner cocok buat O yang nafsu makannya besar. Kegiatan saat liburan yang cocok untuk si O adalah Hangout sama temen, reunian dan wisata kuliner.


2 YANG MASIH

MENJADI SEBUAH

MISTERI 1

2

Kenapa alat pendingin yang seperti kipas itu anginnya terasa panas?

3

L Kenapa kuda catur jalannya selalu L?

5

Kenapa Rani bisa dipanggil cabe dan engga marah?

4 FREE_MATH

Kenapa Wifi Mate cuma kenceng di ruang seminar alpha doang?

6

Kenapa (katanya) Kuda Nil ada di danau LSI?

Kenapa Restu bisa dipanggil Tui?

8

7 definisinya definisi? Kenapa jarang dikemukakan definisi dari definisi?

Kenapa Shara bisa unbeatable di catur tapi beatable di ujian?


QUOMATH

Masalah itu harus dihadapi dan diselesaikan. -Farida Hanum, 2015-


Press Release

MATH CLUB 2015 @Ruang Seminar Alpha

PEMBERIAN TUTORIAL OLEH DEPARTEMEN KEILMUAN

D

By: Keilmuan

dx

alam rangka memperdalam materi mata kuliah bagi

Seusai diadakannya tutor PLM, kegiatan tutor pun dilanjutkan

mahasiswa departemen matematika IPB angkatan

yaitu tutor untuk mata kuliah Graf Algoritmik pukul 10.30-

50 dan angkatan 51, Departemen Keilmuan

12.50 untuk mahasiswa Departemen Matematika IPB

Gumatika IPB mengadakan suatu kegiatan yang diberi nama

angkatan 50 di ruang seminar alpha. Tentor pada kegiatan

komunitas tutor. Departemen Keilmuan Gumatika IPB ingin

tersebut berasal dari mahasiswa Departemen Matematika IPB

memberikan wadah pemberi tutor untuk membantu

angkatan 49, yaitu Anggraini Vien Putryanda dan Lina Amalia

mahasiswa Departemen Matematika IPB untuk

dengan jumlah peserta tutor berjumlah 19 orang.

memperdalam pemahanam mengenai mata kuliah yang dianggap sulit. Tujuan daripada diadakannya komunitas tutor

Untuk sesi terakhir, diadakan tutor Matematika Keuangan

adalah untuk memberikan tutor mata kuliah tertentu yang

untuk mahasiswa Departemen Matematika IPB angkatan 50

dianggap perlu tambahan bimbingan/tutorial untuk

di ruang seminar alpha pada pukul 18.30-21.00 WIB. Tentor

mahasiswa Departemen Matematika IPB, untuk

pada kegiatan tersebut berasal dari mahasiswa Departemen

memperdalam pemahaman mengenai mata kuliah yang

Matematika IPB angkatan 49, yaitu Egi Irwan dan Syifa Nurul

dianggap sukar.

Ainisa dengan jumlah peserta tutor berjumlah 16 orang.

Tutor yang diadakan adalah tutor untuk mata kuliah Pengantar Logika Matematika (PLM) untuk mahasiswa Departemen Matematika IPB angkatan 51. Kegiatan tutor diadakan di ruang seminar alpha pada hari Minggu, 7 Juni 2015 pukul 08.00-10.00 WIB. Tentor pada kegiatan tersebut berasal dari mahasiswa Departemen Matematika IPB angkatan 50, yaitu Rian Kurnia dan Riki Prasetyo dengan jumlah peserta tutor berjumlah 23 orang.


MATHERVIEW

DO GET

THE BEST

A

Parara Wendy Indarjo

S

iapa sih anak mate yang engga kenal Parara? Siapa hah?

Berantem sini sama ultramen kalau engga tau. Secara Parara ini

mahasiswa berprestasinya mate. Dengan tingkat konsisten

99.99% terus dapet A di semua mata kuliah. Gimana sih caranya Parara bisa terus konsisten di semua mata kuliah? Apa sih rahasianya? Yuk lah simak wawancara Tim Dynamath dengan Pemuda asal Sampit ini. Biar lebih afdol, kita intip dulu nih biodatanya: Biodata singkat Nama

: Parara Wendy Indarjo / Parara

Asal

: Sampit, Kalimantan Tengah

TTL

: 19 Januari 1994

Hobi

: Ngeblog, main voli

Sekolah : SD 2 Mantaubaru Hilir SMP 1 Sampit SMA 1 Sampit S1 Matematika IPB Pengalaman Organisasi: Sewaktu SMA cuma ikut ekskul Drum Band. Baru aktifnya di kuliah, jadi mulai ikut organisasi pas TPB, yaitu - Ketua Tutor Sebaya TPB angkatan 48 - Anggota GREDASI - Staff Fundrising LDK Al-Hurriyah: PJ Jaket Inspiring People Setelah masuk departemen, yaitu - Gumatika (tingkat 2 & 3) - Pernah ikut UKM IDC - Agrisocio: Social enterprise di SEA FAST IPB (6 bulan di tingkat 3)


Bagaimana kabarnya Kak Parara? Lagi sibuk apa nih, Kak?

Mempertahankan itu kan lebih sulit daripada meraih. Nah,

Baik, saat ini sedang jadi beban Negara karena masih

bagaimana caranya Kakak bisa mempertahankan IPK sampai

pengangguran. Kemarin sudah sempat apply beberapa tapi

akhir?

masih belum ada panggilan. Jadi ya sambil menunggu sekarang

Mempertahankan itu perlu dinamika. Jadi salah kalau dibilang

lagi sibuk membina teman-teman seangkatan yang pengen

hidup saya itu monoton karena nilai saya sama semua gitu ya

nanya-nanya soal seminar, belajar kompre dan lainnya.

tapi justru dinamikanya itu ada pada prosesnya. Setiap UTS di semester baru saya selalu menantang diri saya sendiri untuk

Oh gitu, pantesan Kak Parara masih sering ke kampus ya.

kembali mengulang apa yang di dapat di TPB. Saya bersyukur

Nah, sebentar lagi kan Kak Parara mau wisuda nih.

sekali masih diberi kesempatan mempertahankan. Padahal

Bagaimana perasaannya, Kak?

yang saya lakukan ya do the best aja. Jadi kuncinya ya do the

Senang sih tapi ada sedihnya juga. Senang karena akhirnya

best itu, sisanya biar Allah yang atur.

perjuangan selama 3,8 tahun ini tuntas, 10 April kemarin SKL sudah turun dan Alhamdulillah kebagian wisuda Juni.

Lalu apa motivasinya Kak Parara?

Pencapaian saya juga Alhamdulillah melebihi ekspektasi (IPK).

Motivasi saya jelas adalah Bapak dan Ibu. Utamanya Ibu,

Sedihnya karena cuma saya yang diwisuda bulan Juni dari

sebagai guru nomor satu.

angkatan 48. Apa saja prestasi Kak Parara selain dapat IPK 4? Terus rencana setelah wisuda apa?

Mapres TPB 48;

Nah itu saya juga masih dalam proses untuk menjawab

Ketua Club Asrama terbaik 48 (Tutor Sebaya);

pertanyaan itu, tapi pengennya sih fokus ke karir dulu deh. Tapi

Juara 1 Gumatika Calculus Cup (GCC);

tetap pengen lanjut studi karena memang banyak juga yang

Juara 2 lomba Debat Nasionalisme di acara Fateta

ngedukung buat lanjut, teman-teman dan orang tua semua

Anniversary;

mendukung. Jadi saya juga semangat banget ingin

Juara 2 lomba Statistika Dasar di Statistika Ria 2013;

melanjutkan kuliah tapi ya mungkin suatu saat nanti. Karir dulu

Juara 2 lomba Essay Statistika Ria 2014;

lah baru abis itu kalau ada kesempatan lanjut S2 nya.

Juara 2 Danone Socioentrepreneur National bareng anak FEM;

Apa sih kisah dibalik IPK sempurnanya Kak Parara?

Mapres Departemen Matematika 2014.

Sebenarnya saya tidak pernah menargetkan dapat IP 4. Dulu pas TPB pertama kali punya target yaitu lulus dengan IPK 3,88.

Adakah kisah pahit punya IPK 4?

Tapi kemudian semester 1 malah dapat 4. Kemudian saya

Sebenarnya sih ga ada, tapi terkadang ada beberapa orang

berpikir oh ternyata saya bisa lho, saya yang datang dari

yang setelah tau IPK saya 4 mereka mungkin menilai saya itu

kampung ini ternyata bisa dapat 4. Straight A gitu. Kemudian

'nerd', kutu buku, egois, study oriented banget yang ga kenal

semester 2 ternyata masih dizinkan dapat angka itu, semester

orang-orang gitu kan. Tapi ya setelah kenal saya jadi ngga ada

3 juga begitu, semester 4, semester 5 dan seterusnya sampai

lagi lah pikiran seperti itu. Sejauh ini sih positif yang saya

akhir masih begitu. Padahal saya tidak pernah berpikir kalau

terima.

saya bisa dapet 4. Jadi seolah-olah seperti dikasih sama Allah. Sampai sekarang saya juga masih ga percaya kok bisa ya itu di

Kalau kendala untuk mencapai dan mempertahankannya?

transkrip nilai cuma ada satu huruf.

Kendalanya yaitu dari diri saya sendiri. Pas semester akhir-

Menurut Kak Parara, kenapa bisa dikasih IPK sempurna itu?

Sudah ga bikin kita gugup gitu. Ga seperti TPB dulu yang saya

akhir ini saya merasa kalau UTS & UAS itu semakin biasa aja. Nah ya itu. Dari saya mungkin teknis aja ya. Cara praktis dari

rasa UTS aja udah seperti mau UN. Prima banget persiapannya

saya bagaimana caranya belajar adalah biasanya kan saya

padahal UTS aja itu. Nah itu yang terkadang membuat saya jadi

belajar kalau mood aja, jadi menurut saya kita harus temukan

malas tapi setelah itu saya ingat-ingat lagi apa alasan saya ada

kapan mood belajar kita itu muncul. Tapi ada kalanya juga

disini dengan hasil yang sudah dicapai dan itu yang membuat

mood itu harus kita paksa datang. Kalau saya biasanya untuk

saya bisa semangat lagi.

memunculkan mood belajar itu saya harus 'me time' dulu. Biasanya setelah jalan-jalan kemana sendiri gitu mood nya bisa

Apa arti IPK 4 bagi kak Parara?

muncul. Nah itu yang harus dicari yaitu bagaimana

Satu dia adalah anugrah, dua dia bukanlah pencapaian tapi

memunculkan mood belajarnya itu. Minimal 2 minggu sebelum

cerminan dari proses. 4 itu bonus.

ujian kita udah mulai review materi dari awal. Kemudian belajar juga dari soal-soal tahun lalu, belajar bareng sama

Apa pernah ada rasa takut IPK turun?

teman seperjuangan, ibadah dan do'a diperkuat, dan yang

Pernah. Sempat kepikiran di suatu waktu gimana kalau IP saya

terakhir jangan lupa minta restu orang tua. Harus sempetin lah

turun. Tapi ya kembali lagi, saya kan ga pernah mengira bakal

telpon orang tua terutama buat teman-teman yang merantau.

dikasih IPK seperti itu jadi ya karena dikasih aja dan tetap ber-


syukur. Ga perlu muluk-muluk lah, saya cuma do the best nya

Rapid Question

aja yang dilakuin lagi.

Pintar atau Rajin? Rajin Satu kalimat dari Kak Parara: ‘Jangan batasi diri, perluas networking.’

Belajar atau Kerja? Belajar Tim atau Individu? Tim

Pesan dari Kak Parara:

Ak f atau Krea f? Krea f

1. Nikmati masa-masa jadi mahasiswa.

Murni atau Terapan? Murni

2.Cari kesibukan lain selain di bangku kuliah.

Jalan beda tujuan sama atau Jalan sama tujuan beda? Jalan beda tujuan sama

Jangan jadikan kesibukan lain itu sebagai pembenaran untuk malas-malasan dan menjadikan IPK kalian tidak prima.

Mengatur atau Diatur? Mengatur


WARNING!

STT

Sidang Tengah Tahun

BEWARE 22 JUNI 2015 At Rk x 3.02

By: BPG


you To

We want

be

Dynamath

Contributor

Kategori: 1. Cerita Basi 2. Artikel MEA 3. Puisi 4. Automathobiography 5. Tips and Trick 6. All about math

Syarat & Ketentuan: 1. Mahasiswa/i Mate S1 2. Gabut 3. Free di bulan Juni, Juli, Agustus 4. Suka nulis (ngetik) 5. Udah, itu aja

By: Infokom


Contributor

MENDAKI GUNUNG = MENGHARGAI ARTI KEHIDUPAN Harusnya, hakekatnya seperti ini.

nya terjadi, tak ada lagi yang bisa berkata bahwa mereka

J

adalah bullsh*t people!

ujur, sungguh sedikit sekali orang yang bisa atau mau memahami keadaan seseorang atau keadaan sekitarnya jika ia tidak terjun langsung atau mengalami sendiri apa yang dirasakan seseorang dalam kehidupannya.

Berempati pada alam semesta sejatinya akan membuat siapapun akan lebih peduli/bersimpati dan toleran kepada saudaranya, tetangganya, bahkan musuhnya sendiri.

Pendaki gunung atau sering diindentifikasikan sebagai “Pencinta Alam??“ atau biasa disebut PA, itulah yang pertama kali orang katakan saat melihat sekelompok orang-orang ini. Dengan ransel serat beban, topi rimba, baju lapangan dan sepatu gunung yang dekil bercampur lumpur membuat mereka kelihatan gagah. Hanya sebagian saja yang menatap mereka dengan mata berbinar menyiratkan kekaguman, sementara mayoritas lainnya lebih banyak menyumbangkan cibiran, bingung, malah bukan mustahil jika kata sinis yang keluar dari mulut mereka, sambil berkata dalam hatinya, “Ngapain cape-cape naik Gunung. Pas Nyampe ke puncak, turun lagi… mana di sana dingin lagi, belum lagi kalau kehujanan terus keram kaki atau keram perut… haduehhh, cape dehhh !!!!!!!” Tapi tengoklah ketika mereka memberanikan diri bersatu dengan alam dan dididik oleh alam. Mandiri, rasa percaya diri yang penuh, kuat dan mantap mengalir dalam jiwa mereka. Adrenaline yang normal seketika menjadi naik hanya untuk menjawab golongan mayoritas yang tak henti-hentinya mencibir dan memandang rendah mereka dan begitu segala-

Menghargai dan meyakini kebesaran Tuhan dengan segala keindahan fenomena dan panorama alam semesta cipta karyaNYA, menyayangi sesama dan percaya pada diri sendiri, itulah kunci yang dimiliki oleh orang–orang yang kerap disebut petualang/penjelajah alam bebas ini. Mendaki gunung bukan berarti menaklukan alam tapi lebih utama adalah menaklukan diri sendiri dari keegoisan pribadi. Selain itu dengan mendaki gunung atau memanjat tebing adalah bentuk ekspresi atau sebuah seni yang memadukan dan mengendalikan antara rasa takut dengan keterampilan teknik pendakian/pemanjatan. Mendaki gunung dan memanjat tebing adalah wujud dari sebuah kebersamaan, persaudaraan, dan saling ketergantungan antarsesama dan ketergantungan dengan alam bebas itu sendiri. Menjadi salah satu dari mereka bukanlah hal yang mudah. Terlebih lagi pandangan masyarakat yang berpikiran negative terhadap dampak dari kegiatan ini. Apalagi mereka sudah menyinggung soal kematian yang memang tampaknya lebih


dekat pada orang-orang yang terjun di alam bebas ini. “Mati

tidak bisa diucapkan oleh kata-kata. Semuanya cuma tertoreh

muda yang sia – sia.� Begitu komentar mereka saat mendengar

dalam jiwa, dalam hati. Usai menikmati sebuah perjuangan

atau membaca anak muda yang tewas di gunung. Padahal soal

untuk mengalahkan diri sendiri sekaligus menumbuhkan

hidup dan mati, di gunung hanyalah satu dari sekian alternatif

percaya diri, rasanya sedikit mengangkat dagu masih sah-sah

dari suratan takdir. Tidak mutlak atau mesti di gunung pun,

saja. Hanya jangan terus-terusan mengangkat dagu karena

kalau maut mau datang dia akan datang kepada siapa pun‌!!!

walau bagaimanapun, gunung itu masih tetap kokoh di

Bisa tewas karena kecelakaan mobil di jalan tol, meninggal

tempatnya. Tetap menjadi paku bumi, bersahaja dan gagah.

tertabrak kereta api, karena sakit mendadak (serangan

Sementara manusia akan kembali ke urat akar di mana dia

jantung) atau meninggal karena tersambar petir, kesetrum

hidup.

listrik dan lain-lain. Kalau selamanya kita harus takut pada kematian, mungkin kita tidak akan pernah dilahirkan oleh Maha Pencipta.

Ya, menghargai hidup dan arti kehidupan adalah salah satu hasil yang diperoleh dalam mendaki gunung. Betapa hidup itu mahal. Betapa hidup itu ternyata terdiri dari berbagai pilihan,

Di gunung, di ketinggian kaki berpijak, di sanalah tempat yang

di mana kita harus mampu memilihnya meski dalam kondisi

damai dan abadi. Dekat dengan Tuhan dan keyakinan diri yang

terdesak. Satu kali mendaki, satu kali pula kita menghargai

kuat. Saat kaki menginjak ketinggian, tanpa sadar kita hanya

hidup. Dua kali mendaki, dua kali kita mampu menghargai

bisa berucap bahwa alam memang telah menjawab kebesaran

hidup. Tiga kali, empat kali, ratusan bahkan ribuan kali kita

Tuhan. Di sanalah pembuktian diri dari suatu pribadi yang

mendaki, maka sejumlah itu pula kita menghargai hidup.

egois dan manja, menjadi seorang yang mandiri dan percaya pada kemampuan diri sendiri. Rasa takut, cemas, gusar,

Hanya seseorang yang bergelut dengan alamlah yang mengerti

gundah, dan homesick memang ada, tapi itu dihadapkan pada

dan paham, bagaimana rasanya mengendalikan diri dalam

kokohnya sebuah gunung yang tak mengenal apa itu rasa yang

ketertekanan mental dan ďŹ sik, juga bagaimana alam berubah

menghinggapi seorang anak manusia. Gunung itu memang

m enj adi s e orang bund a yang t i d a k h e nt i - h e nt i ny a

curam, tapi ia lembut. Gunung itu memang terjal, tapi ia ramah

memberikan rasa kasih sayangnya.

dengan membiarkan tubuhnya diinjak-injak. Ada banyak luka di tangan, ada kelelahan di kaki, ada rasa haus yang menggayut

Kalau golongan mayoritas masih terus saja berpendapat minor

di kerongkongan, ada tanjakan yang seperti tak ada habis-

soal kegiatan mereka, maka biarkan sajalah karena siapapun

habisnya. Namun semuanya itu menjadi tak sepadan dan tak

orangnya yang berpendapat bahwa kegiatan ini hanya

ada artinya sama sekali saat kaki menginjak ketinggian. Puncak

mengantarkan nyawa saja, bahwa kegiatan ini hanya sia-sia

gunung menjadi puncak dari segala puncak. Puncak rasa

belaka, tidak ada yang menaifkan hal ini. Mereka cuma tak

cemas, puncak kelelahan, dan puncak rasa haus, tapi kemudian

paham bahwa ada satu cara di mana mereka tidak bisa

semua rasa itu lenyap bersama tirisnya angin pegunungan.

merasakan seperti yang dirasakan oleh para petualang ini, yaitu kemenangan saat kaki tiba pada ketinggian.

Lukisan kehidupan pagi Sang Maha Pencipta di puncak gunung


Press Release

Teorema 2015

COMPARATIVE

STUDY:

KUNJUNGAN HIMATIKA UIN

KE GUMATIKA IPB

H

allooooo gaes!! Setelah melaksanakan studi banding

ke UNDIP pada bulan April lalu, sekarang Gumatika IPB mendapat kehormatan menjadi tujuan studi

banding Himatika UIN Jakarta. Pada hari Sabtu, 30 Mei 2015, Teorema Gumatika IPB 2015 dilaksanakan di RK. CCR 1.09. Acara ini diharapkan dapat memperluas tali silaturahmi dan sekalian ajang cari jodoh (Eh.). Susunan acara Teorema Gumatika IPB 2015 ini hampir sama dengan susunan acara Aksioma Gumatika IPB

Walapun rute Campus Tour (Fahutan, Musholah

2015. Yaa... namanya juga sama-sama studi banding. Pukul

FMIPA, Sekret Gumatika, Perpustakaan Matematika,

10.02 WIB, acara Teorema dimulai dengan pembukaan oleh

Departemen Matematika, Laboratorium Matematika, Kortan,

MC dan tilawah. Acara dilanjutkan dengan sambutan dan

Korpin, Media Center, Korfat, Musholah Al-Fath, LSI, Rektorat,

pemaparan mengenai kedua himpro, meliputi sejarah, visi-

Gladiator, GWW, dan berakhir di FMIPA) ditempuh dengan

misi, struktur kepengurusan, dan program kerja yang

berjalan kaki, tawa canda menghiasi sesi ini hingga rute

disampaikan dengan kece oleh masing-masing perwakilan

terakhir. Alhamdulillah

himpro. Tidak ketinggalan sesi kepo, FGD (Forum General

Acara selesai tepat pukul 14.48 WIB, diakhiri dengan

Discussion) juga ada. Setelah puas sharing-sharing,

ucapan selamat dan terima kasih dari kedua himpunan. Terima

rombongan Gumatika IPB membimbing Himatika UIN Jakarta

kasih Himatika UIN Jakarta atas kunjungan dan

dalam sesi Campus Tour.

pengalamannya


HIMATIKA UIN JAKARTA


QUOMATH

Dalam setiap kepanitiaan, capek itu pasti, frustasi menyusul, stress apalagi. -Ryvanu 49, 2015-


Happy

Fasting and Holiday Gengss...

By: Infokom


Special Report

GUMAKUSI

GUMAKUSI On IAC2015

G

umakusi atau kependekan dari Gumatika Perkusi adalah satu-satunya komunitas perkusi yang ada di matematika (yaiyalah). Nah pada tau engga nih kalau Gumakusi kita udah terkenal seantero FMIPA bahkan se-IPB. Gumakusi udah sering tampil di acara-acara Departemen, Fakultas, Kampus, dan di luar kampus sebagai pembuka acara atau hiburan. Komunitas pemanfaat barang bekas ini juga udah beberapa kali menjuarai perlombaan perkusi di IPB, seperti SPIRIT dan IAC. Prestasi Gumakusi di tahun 2015 ini adalah juara satu lomba seni SPIRIT 2015 dan juara dua IAC 2015. Woow, cukup keren bukan? Juara satu se-fakultas dan juara dua se-IPB. Kita akan membahas sedikit nih mengenai prestasi terakhir yang diraih Gumakusi, yaitu juara dua IPB Art Contest 2015. Bahas satu aja yaw, soalnya kalau dibahas semua prestasinya bakalan gak cukup diceritain di satu majalah (oke ini lebay, bye!).

Cerita Latihan Personil Gumakusi di lomba IAC 2015 terdiri dari Danang (Mat47), Adam (Mat48), Hendar (Mat 48), Dinar (Mat 48), Aher (Mat 48), Restu (Mat 48), Mair (Mat 48), Angga (Mat 49), Deny (Mat 50), Ainun (Mat 50), Shara (Mat 50), dan Aqiilah (Mat 50). Mereka ber-12 udah mulai latihan sejak lomba SPIRIT selesai, sekitar tanggal 15 Maret lah kira-kira. Kurang lebih mereka latihan hampir sebulan, namun belum rutin setiap hari. Mendekati 2 minggu penampilan, baru mereka latihan rutin setiap hari di depan Dekanat FMIPA. Biasanya Gumakusi latihan rutin setiap rabu malem jam setengah 8 di lokasi tercinta, depan Dekanat FMIPA. Latihan tiap rabu bisa berubah menjadi latihan setiap hari setiap kali mau ngisi acara atau ikut lomba. Dan biasanya juga selesai hampir selalu setiap tengah malem, bahkan bisa sampe jam 1, keliatan lama kan? Tapi itu semua engga akan terasa lama, karena Gumakusi setiap latihan penuh dengan lawakan riang gembira (garing gembira), sedemikian sehingga waktu akan terasa cepat berlalu *sadisss.


Mair-Shara-Restu-Aqiilah-Ainun

Tema Gumakusi selalu memiliki tema di setiap penampilannya. Tema ini bisa berupa kostum aja atau ada jalan cerita juga. Seperti yang digunakan saat lomba IAC 2015 kemaren adalah tema Candi Prambanan dengan cerita Roro Jonggrang dan Bandung Bondowoso (bener gakya?). Roro Jonggrang dilakoni oleh Restu(Tui) dan yang jadi Bandung Bondowoso nya tak lain dan tak bukan, yaitu Hendar. Personil lainnya memerankan peran yang berbeda pula, seperti trio jin: Aher-Angga-Deny (Deny emang selalu kebagian jadi jin), dan suara ayam berkokok diperankan oleh Ainun.

Saat Tampil Hari H perlombaan hari sabtu, 25 April 2015. Gumakusi menampilkan pukulan terbaiknya dihadapan para juri perkusi IAC. Penampilan awal dibuka dengan pertarungan antara Bandung Bondowoso (Hendar) dan preman-preman (AdamAngga-Aher-Deny) dengan diiringi irama pukulan. Lalu dilanjutkan dengan pukulan pembuka andalan Gumakusi sampai selesai. Di akhir cerita, Para Jin membangun candi. Semuanya lancer sampai terdengar ayam berkokok, gagal lah usaha pembangunan satu candi terakhir mereka.

Aher-Angga-Adam-Danang-Hendar-Deny-Dinar Akhirnya, karena persembahan cinta Bandung Bondowoso ditolak Roro Jonggrang (ini artinya persembahan cinta Hendar ditolak Restu hihihi), maka Bandung Bondowoso mengutuk Roro Jonggrang menjadi candi ke-1000 dan diakhiri dengan pukulan penutup yang menandakan penampilan telah selesai. Untuk yang mau liat penampilan Gumakusi di IAC kemaren bisa diliat di sini: https://www.youtube.com/watch?v=cTSMCgO4iaw. Itulah sedikit cerita tentang Gumakusi di IAC 2015 kemaren. Pengumuman pemenang diumumkan tanggal 3 Juni kemaren di Audit Toyyib pada Grand Final IAC 2015. Gumakusi berhasil mendapatkan juara 2. Meskipun belum berhasil meraih juara 1, hasil dari IAC ini bisa mendongkrak semangat tim Gumakusi untuk mencoba lebih baik lagi di IAC 2016 tahun depan. Ketika target juara 1 berhasil diraih, itulah puncak dari kerja keras tim. GUMAKUSI, GO-FIGHT-WIN (*sambil ngelempar stik ke kaleng).


Biogmathic

BIOGRAFI MATEMATIKAWAN CHAPTER: Al Khawarizmi

N

ama asli dari al-Khawarizmi ialah Muhammad Ibn

besar merupakan persoalan yang dikemukakan oleh Neo,

Musa al-Khawarizmi. Ia dikenal sebagai penemu dari

Babylian dalam bentuk dugaan yang telah dibuktikan

aljabar dan juga angka nol. Beliau dilahirkan pada

kebenarannya oleh al-Khawarizmi), sistem nomor (konsep

tahun 194H/780M di Bukhara dan hidup di Khawarism,

sifat yang juga memuat Cos, Sin dan Tan dalam penyelesaian

Usbekistan serta meninggal tahun 266H/850M di Baghdad.

persamaan trigonometri, teorema segitiga sama kaki dan

Dalam pendidikan telah dibuktikan bahwa alKhawarizmi adalah tokoh islam yang berpengetahuan luas.

perhitungan luas segitiga, segi empat dan lingkaran dalam geometri).

Pengetahuan dan keahliannya bukan hanya dalam bidang

G e o m e t r i m e r u p a k a n c a b a n g ke d u a d a l a m

syariat tapi dalam bidang ďŹ lsafah, logika, aritmatika, geometri,

matematika. Isi kandungan yang diperbincangkan ialah asal-

musik, ilmu hitung, sejarah islam dan kimia.

usul geometri dan rujukan utamanya ialah kitab al-Utsgusat

Sebagai guru aljabar di eropa, beliau telah

(The Elements hasil karya Euclid). Geometri dari segi bahasa

menciptakan pemakaian secans dan tangen dalam

yaitu geo berarti bumi dan metri berarti pengukuran. Dari segi

penyelidikan trigonometri dan astronomi. Dalam usia muda

ilmu, geometri adalah ilmu yang mengkaji hal yang

beliau bekerja dibawah pemerintahan khalifah al-Ma'mun

berhubungan dengan magnitude dan sifat-sifat ruang.

yaitu bekerja di bayt al-hikmah di Baghdad dan dipercaya

Geometri ini dipelajari sejak zaman ďŹ r'aun (2000SM),

untuk memimpin perpustakaan khalifah. Beliau pernah

kemudian Thales Miletus memperkenalkan geometri mesir

memperkenalkan angka-angka india dan cara-cara

kepada Yunani sebagai suatu sains dalam kurun abad ke 6 SM

perhitungan india pada dunia islam. Beliau juga seorang

yang selanjutnya disempurnakan oleh sarjana islam sesuai

penulis ensiklopedia dalam berbagai disiplin. Banyak lagi ilmu

kaidah pendidikan sains abad ke 9M.

pengetahuan yang beliau pelajari dalam bidang matematika

Algebra/aljabar merupakan nadi matematika.

dan menghasilkan konsep-konsep matematika yang begitu

Sebelum munculnya karya al-Khawarizmi yang berjudul Hisab

populer dan masih digunakan sampai sekarang. Sumbangsihnya dalam bentuk hasil karya

al-Jibra wa al Muqabalah pada tahun 820M yang telah diterjemahkan oleh Gerhard of Gremano dan Robert Chaster

diantaranya ialah Hisab al-Jibra wa al Muqabalah (contoh

ke dalam bahasa Eropa pada abad ke 12M, istilah aljabar tidak

persoalan matematika dan 800 buah masalah yang sebagian

ada.


Contributor

Zahra ZafďŹ ra Sabila R.

GOUP!!!

DROP?

Pernahkah Anda berpikir bahwa Anda sedang berada pada

Ingat Kalkulus? Padanya terdapat titik maksimum dan

titik dimana Anda merasa jatuh (drop)?

minimum. Interval naik dan turun, cekung atas dan bawah DAN

Saya yakin jawabannya adalah PERNAH!

maksimum atau minimum, akan ada banyak kemungkinan

K

fungsi tersebut mengalami kenaikan maupun penurunan.

ADA TITIK BALIK!! Ketika suatu fungsi telah mencapai titik

etika kita tengah disibukkan oleh sesuatu, berusaha mencapai kesuksesan akan sesuatu, kita tentunya

akan berusaha semaksimal mungkin dalam

menjalankannya. Namun, saya yakin tak hanya satu hal yang Anda relakan dalam mengisi hari-hari Anda. Banyak hal yang Anda, kita semua lakukan untuk mengisi hari-hari kita. Tentunya dengan sesuatu yang positif.

Begitupula dengan diri sendiri. Masih ada banyak kesempatan untuk membalikkan itu semua. Bersemangatlah dalam meraihnya karena kita tidak akan pernah tau batas kemampuan kita jika kita tidak pernah mencoba melewati batas tersebut. Anda, saya, kita mungkin saja belum merasakan titik minimum tersebut karena kita BELUM membandingkan diri kita dengan SEMUA sampel. Jangan

Namun terkadang kita pun sadar. Ketika kita memfokuskan

pernah merasa jatuh karena mungkin saja masih ada banyak

perhatian kita terhadap sesuatu, terkadang kita melupakan

orang yang keadaannya lebih jauh di bawah kita. Hanya saja

sesuatu hal yang lain atau kurang memperhatikan yang lain.

kita tidak tahu atau mereka TIDAK MENUNJUKKAN hal itu

Akibatnya, ketika kita menuai hasil dari sesuatu yang lain itu

kepada publik. Bersyukurah dengan apa yang kita miliki

dan ternyata tidak sesuai atau tidak memuaskan hati, hasilnya

sekarang ini. Karena semua itulah yang terbaik dari Allah.

adalah kita merasa kecewa, menyesal, sedih atau mungkin

Supaya kita lebih berusaha lagi untuk mencapai kesuksesan

drop.

tersebut.

Tapi sesungguhnya tidak sepatutnya kita merasa demikian.

Bagaimana kita melihat apa yang ada pada lutut kita ketika

Karena kita masih punya banyak waktu untuk

berdiri? Dengan membungkuk melihatnya. Bagaimana kita

memperbaikinya (begitulah kira-kira tanggapan kebanyakan

melihat apa yang ada pada jari kaki kita? Dengan berjongkok

orang). Belajar dari kesalahan, prioritaskan yang terbaik dan

melihatnya. Dengan begitu kita akan menghargai orang-orang

yang benar-benar utama. Yap, benar! itulah yang harus kita

di sekitar kita dan bersyukur akan nikmat-Nya..

lakukan untuk memperbaikinya. Tapi kebanyakan orang mencari-cari cara bagaimana saya dapat mencapai titik maksimum itu padahal saya sedang berada di titik minimum sekarang?

Manusia merencanakan sesuatu cita-cita, tetapi Allah merancang segalanya dengan CINTAâ€? Oleh: Zahra ZafďŹ ra Sabila R. G54120009 Departemen Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam


UPGRADING 2 GUMATIKA Mather Chef 21 Juni 2015 (14.30-18.30) DON‛T MISS IT, GUYS!

At Kandang Depan SC KM

By: PSDM


KALKULUSIANA

PROFIL Nama

: Kalkulusiana

NIM

: G541300isi-isi

Asal

: Nomaden

Motivasi

: Ingin lebih pintar dari Matematika.

Status

: Mahasiswa (kadang aktif, kadang kurang sinyal)

Ciri Khas

: Kantung mata yang tebal (bukan karena sering begadang, tapi karena sering ketiduran di kelas).

Sedang berusaha memahami arti dari liburan yang sebenarnya


KALKULUSIANA

ir ta

e C

KALKULU- Arti Liburan SIANA yang

Sebenarnya U

jian Kalkulus di hari terakhir ini sangat membuat kepala Kalkulusiana pusing berkeliling-keliling. Gimana engga bikin pusing, ini Kalkulus, meeennn. Suatu mata kuliah dasar di matematika, yang emang dasar susahnya minta dimaki-maki kayak “Dasar mata kuliah asem, cabe busuk, terong balado, orek tempe, toge goreng, lengkuas asin! Arrrrrggghhh…”. Meskipun namanya mirip dengan mata kuliah ini, cuma ditambah –iana di belakangnya, engga menjamin dia bakal gampang nyelesainnya. Buktinya, dari 10 soal dia cuma bisa ngerjain 11, kelebihan satu soal saking susahnya. Keluar dari Rk U 2.02 dengan muka penuh urat akibat mikir keras. Dia kesal. Ditambah lagi, orang-orang pada ngebahas jawabannya di luar, bikin Kalkulusiana mau nyekek itu orang sambil ngelempar dia dari lantai 2 terus bilang “STOP! Buat orang yang ngebahas jawaban setelah UAS!”. Apalagi hari-hari sebelumnya, mata kuliah Analisis Real, Kontrol Optimum, Statistika Matematika, Aljabar Linear, Teori Peluang cukup sukses membuat Kalkulusiana melambaikan tangan ke pengawas sambil bilang: “Ampun, cukup, sudah, saya nyerah, Pak!” Kata Kalkulusiana. “Loh, bukannya kamu Kalkulusiana?” Tanya Pak Yini. “Oiya lupa.”

Untungnya ini hari terakhir UAS dan itu artinya UDAH ENGGA ADA KULIAH, YEAAHHH… dan artinya lagi LIBURAN, YEAAHHH… Akhirnya Kalkulusiana bisa refreshing dari aktivitas kuliahnya yang padat. Kalau bisa bikin jargon, Kalkulusiana akan bikin jargon untuk liburan kali ini, “Liburan, tunggu aku yaah… Kuliah baayyy…”, dia memang jago bikin jargon. Tapi tunggu. Dia berhenti sejenak untuk berpikir. Dari mana istilah “LIBURAN” ini didapat? Dari pendekatan apa? Atau dari persamaan apa? Persamaan Kalkulus? Eitsss, stop! Jangan mikirin pelajaran lagi. Cukup lelah adek bang. Mikir, mikir, dan mikir, akhirnya Kalkulusiana nyerah. Dia engga dapet ide dari mana asal kata itu. Singkatnya, ini masih menjadi sebuah misteri *dooongg #efeksuaragong. “ AH!” Teriak seseorang engga jauh dari tempat Kalkulusiana berjalan. Kalkulusiana berhenti karena suara orang itu. “30 tahun gue jualan bubur, 30 TAHUN GUE JUALAN BUBUR ARRRGGGHH…” Protes si tukang bubur. Kalkulusiana tau itu suara siapa. Itu suara Mang Odoy si tukang bubur. Dia pernah ngutang di sana.


“Mang, kenapa marah-marah, Mang? Lagi puasa kok marahmarah.” Tanya Kalkulusiana yang langsung menghampiri Mang Odoy. “Gilanya kambuh, Mang?”

Daripada pusing mikirin pemikiran ajaib Mang Odoy, Kalkulusiana memilih untuk mencari solusi untuk Mang Odoy. “Di mana ya?” Pikir Kalkulusiana. “Di matahari, Mang.”

Sedikit terengah-engah karena emosi, Mang Odoy akhirnya tenang. “Siapa yang marah-marah? Ini mamang lagi di fase bosen dalam kerjaan.” Jawab Mang Odoy.

“Ah jangan, di situ mah adanya jualan baju.” Protes Mang Odoy.

“Oh, kirain gilanya kambuh. Emang kenapa bosen, Mang? Buburnya engga laku?” Tanya Kalkulusiana.

Kalkulusiana kembali berpikir “Hmm… Di bulan kali ya?” “NAH! Di bulan. Kan ada lagunya juga tuh.” “Lagu apaan?”

“Bukan. Laku sih laku. Laku ngetzzz malah. Bukan itu masalahnya.” Mang Odoy melipat tangannya. Mulai menjelaskan dengan syahdu. “Gini, mamang udah 30 tahun jualan bubur. Tau kenapa?” “Karena mamang cuma bisa bikin nasi jadi bubur doang?” Jawab Kalkulusiana asal. “Karena keuletan dan kekonsistenan mamang bernilai nol,..” “Belajar Alin juga, Mang?” Celetuk Kalkulusiana. “… sedemikian sehingga mamang bisa berhasil di bisnis ini.” Jawab Mang Odoy keren. Tapi udah 30 tahun berlalu. Tiga puluh tahun Mamang dagang bubur, masa mamang cuma jualan doang sih, ya engga?” “Lah emang kenapa, Mang? Masalah gitu?” Tanya Kalkulusiana heran. “Yaudah sambil jualan cireng lah kayak Mang Jarwo tuh.” “Ya masa 30 tahun dagang bubur, mamang cuma bisa jualan doang? Engga pernah beli?” Sambung Mang Odoy. “Gue pengen beli bubur.” “Hah?” Kalkulusiana heran. “Yaudah lah beli bubur dagangan sendiri aja, Mang. Gampang kan?” “Gak! Gak bisa gitu. Gue pengen beli bubur yang keren.” Jelas Mang Odoy. “Tapi di mana yah?”

“Bubuyr Bulan, Bubuyr Bulan sang reng bentang~~~” Mang Odoy nyanyi. “ITU BUBUY BULAN! AH ELAH, BERANTEM SINI SAMA ULTRAMEN!” Kesal Kalkulusiana. Dia masih terheran-heran dengan pemikiran ajaib Mang Odoy. Dia memang bukan sembarang tukang bubur. Dia tukang bubur sembarang(an). Tapi… “Eh?” Kalkulusiana sejenak mendapat ide. Ada lampu di atas kepalanya. “Itu dia, Mang!” “Apa lu mikir sama kayak yang mamang pikirin?” Tanya Mang Odoy. “Gue tau arti libur sebenarnya.” “Jangan-jangan kita sepemikiran.” Kata Mang Odoy. “LIBURAN, BELI BUBUR DI BULAN!” Kalkulusiana dan Mang Odoy berkata bersama-sama. Mereka sepemikiran. “ Yuk lah, berang-berang makan coklat, BERANGKLAATTT!!!…” Teriak mereka berdua. GEDUBRAAK! Ada bapak-bapak keluar dari rumah. “WOY BERISIK! Orang lagi tidur siang nih! Dasar tukang bubur asem, mahasiswa gabut, cabe busuk, terong balado, orek tempe, toge goreng, lengkuas asin! Arrrggghhh…”

Beli bubur di bulan, gan


Ramadhan

STAY FIT WHEN

Tips anti-mainstream untuk tetap fit saat menjalankan ibadah puasa

FASTING PASTIKAN KALO LU JANGAN BANYAK

PUASA TIDUR SAHUR HINDARI

Karena ini adalah tips n trick agar tetap ďŹ t saat puasa, maka hal pertama yang harus lu lakuin adalah PUASA! Kalo lu gak puasa, itu artinya lu gak butuh tips n trick ini. BYE!

Kalo lu kebanyakan tidur saat puasa, nanti malah gak barokah

loh. Terus nanti bakal ngalamin yang namanya DEHIDRASI.

Kenapa? (Hayo kenapa?) Karena saat lu tidur akan banyak

kehilangan cairan (read: iler). Nah, hal itu akan bikin lu jadi

lemes saat bangun nanti dan ujung-ujungnya pasti bawaannya mau tidur lagi. Percaya deh!

Sebelum mulai puasa, sebaiknya lu sahur biar tetep ďŹ t saat puasa seharian penuh.Dan juga sahur itu berpahala loohh... Oleh karena itu, buat kalian yang berpuasa, jangan lupa sahur yaaww. Sahur pada waktunya ya, awas kalo nggak!

1. Makanan berminyak --> Sel darah menggumpal --> Aliran

oksigen terhambat --> Ngantuk --> Tidur --> Iler --> Dehidrasi 2. Kopi, the minuman bersoda --> Kafein --> Terjaga di malam hari --> Tidur siang saat puasa --> Iler --> Dehidrasi 3. Terik matahari --> Tubuh banyak mengeluarkan cairan (bukan iler, tapi keringat) --> Dehidrasi


LOGIC GAME

MATHRIDDLE PERTANYAANNYA: APA JAWABANNYA???

Tukang Cukur

A

Hilbert Hotel Problem

S

lkisah di suatu kerajaan hanya ada seorang tukang cukur rambut serta di daerah itu ada aturan yang harus ditaati. Peraturannya adalah: a. Semua warga harus rutin mencukur rambutnya. b. Semua warga tidak boleh mencukur rambutnya di kerajaan lain. c. Semua warga harus mencukur rambutnya pada tukang cukur. d. Tukang cukur hanya mencukur orang yang tidak mencukur rambutnya sendiri. Yang jadi pertanyaan adalah siapa yang mencukur rambut si tukang cukur itu?

ebuah hotel mengklaim memiliki kamar dengan jumlah tak-hingga. Si pemilik hotel mengatakan bahwa selalu tersedia kamar untuk orang yang datang, walaupun hotel itu sudah penuh. “Siapapun yang datang kesini dijamin dan pasti akan kebagian kamar”. Lalu datanglah segerombolan orang dengan jumlah tak-hingga ke hotel tersebut. Pertanyaannya, bagaimana Hilbert menyediakan kamar untuk orang-orang ini?

Fermat Last Theorem

Lutfi adalah orang Bekasi. Ia mengatakan “semua orang Bekasi itu pembohong, para rakyat sudah membuktikannya”. Apakah pernyataan Lutfi itu benar?

Orang Bohong

Apa isi teorema terakhir Fermat?

Cara menjawab: Jawab Riddle di twitter dengan mention ke twitter Gumatika @gumatikaipb dengan hashtag #MathRiddle. Minimal harus menjawab 3 pertanyaan. Batas waktu Riddle berlaku selama 1 minggu sejak Dyn-Magz dipublish. Dua orang pertama yang bisa menjawab, berhak mendapat hadiah dari tim Dyn-Magaz.


QUOMATH

Mungkin pertemuan ini memang singkat, tapi semoga pertemuan ini bermakna suatu saat nanti -Dedy 49, 2015-


Puasa

Sholat

Ngaji

Zakat

Jangan Batal ya

ramadhan.com SAATNYA KEMBALI FITRI UNTUK MEYAMBUT BULAN SUCI Kami Segenap Keluarga Besar GUMATIKA IPB Mengucapkan

Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Puasa Yes

Batal No

Click this

By: Infokom


Selamat menunaikan ibadah puasa dan liburan gengsss...

GUMATIKA IPB Alamat: Sekret FMIPA IPB CP Dynamath: 081932306906, Novi Copyright 2015

@gumatikaipb ipbgumatika@gmail.com

gumatika.lk.ipb.ac.id

Dynamath dimensi 4  

UAS udah selesai nih. Dan setelah UAS ada apa lagi hayo? YAK, LIBUUURRR!!! Hari yang ditunggu-tunggu mahasiswa IPB, khususnya mahasiswa mate...