Issuu on Google+

Literatur Anti-Politik Menjelang Kebebasan Total

“Revolts needs everything. How to combine them.�

Papers and books, arms and explosive, reflection and swearing, poison, daggers and arson. The only question is:


{FRAGMEN} Fragmen menghadirkan beragam tulisan dan saduran dari berbagai sumber. Tidak ada konten di dalam Fragmen yang orisinil. Semua konten merupakan informasi publik. Fragmen bertujuan tak lain dari hanya untuk menyajikan informasi. Semua topik yang hadir disini tidak merefleksikan sudut pandang seseorang secara spesifik yang terlibat dalam publikasi Fragmen. Tidak juga merepresentasikan sudut pandang dari nama-nama kelompok yang disebut didalamnya. Fragmen tidak dilindungi oleh copyright, ataupun melindungi hak cipta tulisan dan gambar di dalamnya. Fragmen menyarankan pembaca untuk meng-kopi dan mendistribusikan ulang publikasi ini dalam beragam bentuk, untuk tujuan informasi dan edukasi.

JULI 2010


tulisan pengantar pada praksis insureksi

YANG

PERANG SOSIAL STRATEGIS Pengantar: Sebuah Ukuran Kekuatan It is the dead of night, or perhaps a little later. Three individuals are preparing to depart from their house, where they live, cook, laugh, read, and sleep. Tonight, of course, they are not sleeping—wide awake, they gather a few prepared supplies, feeling the preliminary surge of adrenaline through their bodies. Masks, gloves, disposable clothing, hammers, and spray paint are all that is required. They depart on bicycles towards the city center. In the darkness, the only noise is six narrow bike tires whispering across the pavement. The traffic lights along the main street flash yellow and red, dim mannequins stare out from store windows, an occasional passerby walks home from the local bar. Our comrades smile with satisfaction at the nearly deserted metropolis, as the quiet possibility of night embraces each of them. They hide their bikes between two houses on a side street and step out into the orange glare of the streetlights. The bank is a short walk away. Just before they enter the sight of the first security camera, they don their masks and quicken their pace. Ahead, bright fluorescents still illuminate one of the many faces of capital: its well-polished windows, the confident logo, the pretense of welcome security. One of the masked individuals opens her backpack and pulls out two hammers, handing one to her friend. They approach the bank with hearts racing, and with a quiet, competent rage, smash each window and ATM screen. The glass breaks easily. As the alarm rings, the remaining individual paints in bold letters on the ruined façade: “THIS IS SOCIAL WAR.” The group absconds into the night. The sounds of six bike tires mingle with our comrades’ empowered murmurs. The next morning the police puzzle over the useless security tapes and print-less hammers left at the scene. An insurance company pays for the replacement of the windows, while the bank manager spends a few exasperated minutes over increased premiums. In two days, the bank has reopened, and people continue to deposit and withdraw money from its vaults. A War of Position Where do we stand? Obviously opposed to the social order. Obviously hating our jobs. Obviously disgusted by class relations. Decrying the empty individualistic greed of consumerism, the despicable manifestations of authority in our daily lives, the insidious oppressions socialized into our behavior. We know all of the isms. So some of us avoid shopping. Some drop out, live collectively, eat trash, steal, avoid work. We travel, or wear dirty black clothes, or strike out against the behemoth in the ways we know how. Our current positions are infoshops, demonstrations, convergences, affinity groups, reading groups, discussion groups. All of this occurs with the usual cast of friends, acquaintances, and allies. Many have come to terms with the anarchist subculture—we can travel across the country and see the same familiar faces at each site of conflict. For estranged enemies of capitalism, this is a welcome comfort. Our project has been to break with our own hierarchical socializations, so we find ourselves adrift, gravitating towards the nearest sign of hope, to those few and far between like-minded individuals among whom we can feel a little less alienated. The individual: the core unit of capitalism. We searched for one another as individuals, as ourselves, estranged by modernity—embodying our personal ideas, thoughts, appearances, histories… our identity. And it follows that we encountered one another as individuals, and assumed that you were not as potent an ally if you didn’t look, speak, or act like us. The logic of individuality determined that we could only meet on the basis of our collective alienation. Therein contained was the usual judgment, gossip, mistrust, and social maneuvering we had hoped to escape.


FRAGMEN HAL. 2 - PERANG SOSIAL

We thought we could free ourselves first, gather outside of the dreadful conditions we knew, and return to attack. We forgot that without context we are powerless. Our context, our position, has become the subculture. In practice: five hundred anarchists converge on a city for a confrontational action—property is destroyed, resistance demonstrated, police outsmarted or repression meted out…and the metropolis continues as if the interlude was planned all along, or as if the interlude was part of the metropolis. With the subculture as our only position we find ourselves scrambling for footing. The blind subservients of the mainstream media stumbled upon a truth when they called us the “traveling anarchist circus.” Not because we are strange or introduce mayhem, but because we set up camp, put on a show, and move on—leaving the landscape essentially unchanged. Perhaps even worse, our more stable manifestations can operate as local curiosity shops and private clubs. A yuppie couple walks by a storefront covered in anarchist posters: “Oh honey, how interesting, an infoshop!” Inside, a group of mostly white youth is watching Breaking the Spell. More than likely the infoshop will disappear within a few years, like any other presence that is unessential to the local dynamics. The anarchist localities in the US that continue to exist do so for a reason: relevance beyond the local subculture, or being birthed from one that has transcended its boundaries as such. It is our task, then, to define a position that exists outside of individuality and outside of the non-location of subculture. We must place ourselves—simultaneously digging-in and preparing for our next offensive. Strategic Engagements For decades, the ways in which we have approached the conflict with capital and power have fallen short. To begin, our collective force is only a whisper of what it was a hundred years ago. With the promise of middle-class existence, capital quite successfully undermined the labor movement of the early 20th century, including the anarchist tendency. That movement has since been conveniently replaced by our subcultural politics, our politics of identity. A resistance successfullyatomized into lifestylism and activism. The residues of atomization have remained with us during each act of sabotage. The broken window becomes an outlet for our alienation rather than a truly threatening strike against the heart of capital; our attack is turned into a steam valve rather than a lit fuse. The manager may tremble with rage or fear, the police may lash out with predictable malice—but it is only their pitiful delusions that have been shattered; the dreams of the sleeping behemoth remain uninterrupted. After all, the manager and the lieutenant are under capital’s spell; we cannot mistake their snorts of indignation as anything other than a small sign that we are moving in the right direction. Therefore, we call for strategic engagement. We desire to develop an insurrectionary praxis where we are fully aware of capital’s tendency to atomize and recuperate. A small clandestine group carrying out sabotage across the metropolis can become ultimately as ineffectual as the monthly liberal anti-war march—though they are infinitely more annoying to the state, and certainly have more revolutionary potential. It is our goal to realize that potential, to expose the latent social war in all spheres of life. As long as the saboteurs remain isolated and alone, the conditions of misery will reign.

It is not enough to simply develop our subculture into a more actively confrontational one, where each affinity group regularly paints graffiti, breaks windows, or even burns down police stations. Such a development, pursued alone, falls into the familiar traps of isolation set for us by history. If we proceed in this way the battle will remain between us and the police, as citizens remain citizens, those uninvolved spectators. We seek to transcend our boundaries, to broaden the front of engagement. As anarchists, it is our tendency to approach social war as anarchists. Capital would enjoy nothing better—as a group of individuals, we are easy to repress, ignore, or include in dialogue. Obviously this is not our goal. “Solidarity Means Attack” Our subculture has come to emphasize the attack. We are compelled to act immediately, despite the sheer impoverishment of our revolutionary context. We cannot wait until the “right moment,” the progression of capital is too rapid to spare even one more second. To the quiet satisfaction of our most intelligent enemies, the ethos of attack has come to imply a neglect of a developed long-term strategy. We of course understand that every recruiting center, police station, and real-estate development needs to be razed as soon as possible. But we ask: is attempting to do this all right now the most efficient or strategic approach? Here, we ask those not concerned with efficiency to reconsider; we desire an efficient destruction of capitalism. A destruction that is efficient not only in the overthrow of the social order, but also in the production of love, rage, and revolutionary joy. A destruction that is efficient, not in the sense of Taylor’s assembly line, but in the sense of his worst nightmare: the disassembly of the assembly line. The humans-turned-machine, autonomously throwing off their chains as adeptly as possible in order to pursue the desires of the heart. In order to achieve this paradoxical efficiency, we must look beyond the short term. A series of confrontational tactics does not compose a strategy. An attack can expand the offensive or contract it: sabotage met with cynicism and repression, or empowerment and popular rage. Here, we are clearly not looking for “acceptance” in the liberal sense—we are sickened by incessant invocation of “strategy” used to co-opt radical movements. But we also question those who believe that it is always appropriate to attack immediately. Our actions should not just consist of clandestine attack, but also in the underground building of a revolutionary situation. In the most basic sense: in hoping to ignite an explosive insurrection, we had sometimes forgotten to first place the necessary charges. These preparatory activities may often take more nuanced forms than the nighttime raid or the riot. It has also been said, “Solidarity means attack”. We propose that this ignores the defensive potential of any insurrection. Some of most powerful social forces in history have been fought in defense, against intrusion by an outsider —they are conservative. To date, most of these battles have been fought in the name of religion or nationalism. It is quite telling, however, that at the moment we have very little to defend: no established anarchist neighborhoods, no widespread food distribution networks, no autonomous city councils—only usually transitory infoshops and collective houses.


FRAGMEN HAL. 2 - PERANG SOSIAL

However, unlike nationalists or religious fundamentalists, we know that liberation is intrinsic. It does not need to be created: only realized, uncovered, and protected. This realization is the first step of an active defense. The principles of attack and defense are complimentary; our forays against capital reveal liberated space, which is to be immediately occupied. The neglect of one approach to the other dooms us to ineffectuality. Where does our attack end and our defense begin? The praxis which we envision makes use of an active defense in addition to relentless calculated attack—blurring the lines of each into a revolutionary force that is powerful precisely because it is simultaneously offensive and defensive. The Conditions of Engagement For us, it is quite fortunate that the social war currently exists on many fronts: under the surface, but indisputably present. The contradictions within capitalism and authority have always been felt if not fully articulated. With every eviction, every act of police violence, every layoff, every polluted river, every rape, we see the lines of the front drawn more clearly. The social war is ongoing—and we desire to constitute ourselves as a developed force within it. Our enemies, on the other hand, are already organized, and they frequently recognize themselves as standing openly on the terrain of social struggle; they understand the social divide and police us accordingly. As insurrectionists, it is up to us (but not us alone) to expose these social and class rifts, and to nurture the flame that rises out of the widening chasm. To expose and frame the conditions of open social war will require an uncommon commitment to place. It will take time to learn the terrain of a locality within the metropolis. The particular social undercurrents of capital and power in any place are too mystified to understand in a month or a year. We cannot expect to move somewhere and comprehend neighborhood dynamics, local alliances, political and social actors, historical context, hidden geographies—social space— within any concise amount of time. Firsthand knowledge of the terrain is key to our success; establishing ourselves in places is one of the first steps in realizing social war. We inhabit a place in an effort to understand it. In the process, we build: relationships, infrastructure at odds with capital, liberated autonomous zones. All this is done outside the confines of subculture, always collectively. As we learn more, our projects become more appropriate and threatening, wedging open the fault lines exposed by local conflict. Taking into account local exigencies, we might take over land to cultivate food, stop paying rent, attack the police, occupy buildings, seize material, or reconstruct the means of production inside our expanding stronghold. We capitalize on every misstep and weakness in the system to deepen our collective opposition. Thus, the lines of the social war are drawn. An Opening Salvo Eventually liberated space will become too much for power to bear. We can expect the worst in terms of violent repression and insidious co-optation, and this will be nothing new to us, nor the other oppressed communities who are our allies. It is here that our war becomes defensive, conservative, all the while actively expanding its zones of defense. The Greek anarchist neighborhood of Exarchia birthed one of the most powerful insurrections in recent memory; suddenly, the whole metropolis became a

simultaneously offensive and defense front. Police, car dealerships, and Christmas trees were no longer welcome, and were removed from the landscape. We already know that we own everything—the task is to exclude the intrusions of capital and power. Everyone knows where they stand when the conflict erupts. In Greece, more than just young anarchists rioted and supported the insurrection, while bourgeois shoppers cowered in fear as stores were immolated. If they do not know, we will involve them. It is worth noting that there will obviously not be just one engagement in the social war. There will be no single determining battle. We are of course aware that “the Revolution” is a myth. One may be tempted to view the realization of social war as an expanding singularity. On the contrary: engagements are occurring all the time, the social rift deepening with each one. We need only to begin to pursue these particular engagements strategically. “Everything about the insurrectionary process remains to be built.” After the police murder of Oscar Grant in Oakland, it took a week for any substantial response, anarchist or otherwise, to materialize. What finally did has been mythologized as the “Oakland Rebellion”: one night of minor rioting contained within a few city blocks, a handful of autonomous attacks against the responsible institutions. This—while a month earlier Alexandros Girgoropoulos was killed in Athens. The whole of Greece erupted in rage, and for more than two weeks the metropolis was torn apart and remade. The social conditions of Greece are undeniably different from those of the US. The history of military dictatorship has all but invalidated the Greek national hegemony, and nearly every person there maintains a deep suspicion of state authority. We cannot re-create Greece. But if we look closely enough, there are badly patched tears in American social life as well. What is required of us is a jarring rip at the seams. It is these rifts where the foundations of insurrection will be located. And in order to build an effective base, we must move beyond our subcultures and identities. An isolated and alone insurrectionary is hardly an insurrectionary at all, and the true power of the insurrection lies in the potential for its generalization. Can we hide in our neighbors’ houses? Can our community exist autonomously from the flows of capital? Can we defend each other from the police and the army? Are mayor’s decrees irrelevant in our neighborhood? We pursue that day. Postscript: The Realization of Social War Over the past eleven years, the empty lot had been transformed. What had been a patch of tall brown weeds and cracked pavement was now a lush garden. Rows of zucchini, growing out into the stone pathways, strawberries just coming into bloom, and in the far corner a full acre of corn. The fruit trees were finally growing above the wooden fence. After more than a decade of concerted work by the surrounding community, they could provide themselves with all the fresh vegetables they required. Property values had recently increased in the neighborhood—it was now profitable to develop the once vacant, abandoned lot. The community had neglected to officially purchase the land, and the owner, of course,


FRAGMEN HAL. 2 - PERANG SOSIAL

wanted sell it to a well-known developer. He had informed the coordinators of the garden of his intention. But the community refused to relinquish the land. Time was up, the police had been called. They would arrive to evict the garden within the week. The community held a short meeting, and resolved to defend their land through whatever means necessary. Two days later, a dependable source told the community that the police would be moving in the next morning. They responded, gathering the necessary materials for defense: rocks, empty bottles, gasoline, caltrops, sticks, metal bars, various debris, while others sent out the call for assistance from their allies and neighbors. At dawn the next morning, three police cars and a bulldozer approached the neighborhood. As the police turned onto the boulevard that led to the garden, a crowd of two hundred blocked their path. The group quickly constructed barricades while others locked themselves to each other and sat down. The police called for backup and issued a warning to disperse. The blockaders did not move. A van of riot police arrived, and began to threaten the use of force. After an hour, the police lost patience and pitilessly gassed the blockade, moving in with batons. The group withdrew, the bulldozer cleared the barricade, and the police continued on their way. Three blocks from the garden, a hail of stones rained down on the police procession. In the next moment, the fiery arcs of molotov cocktails traced their way through the air, exploding across the police vehicles. The squad cars were immobilized by the hail of rocks and fire—the officers scrambled out of their flaming vehicles, running for safety. A block away, the riot police exited their van, formed a line, and planned their next move. As soon as they had regrouped, attacks came from all directions—adjacent yards, crossstreets, back allies. Officers were knocked down by the sheer volume of the projectiles. They fired rubber bullets wantonly, not sure who was an enemy or bystander. They could not be sure how many they were up against, the situation was strategically untenable. They piled hurriedly into the van and fled. The next day the city was flooded with propaganda, posters declaring “JOIN THE DEFENSE”, newspaper headlines reading “HOODLUMS ATTACK POLICE”. Very quickly, normally inactive citizens made up their minds as to which side they were on. The police did not give up that day. In the following weeks the city was torn apart, as all the wounds of local injustice and oppression were simultaneously re-opened. In that city, the police now walk in fear, the politicians know they are ignored, and certainly no one wants to invest.

*

Selama itu berlangsung, komunitas lokal mengatur keberadaannya sendiri. Dan insureksi dimulai.


BAGAIMANA

MELAKUKANNYA? Pada 11 November 2008, Polisi Anti Teror Prancis menangkap sekitar duapuluh orang, kebanyakan dari desa Tarnac di region Corrèze pusat kota Prancis. Sebelumnya, sembilan diantara orang yang ditangkap itu dikenai tuduhan "terkait dengan tindakan kriminal untuk tujuan kegiatan teroris" dalam pensabotasean jalur kereta yang menyebabkan keterlambatan seluruh jaringan kereta Prancis, hanya satu yang telah dikeluarkan dengan uang jaminan. Bukti-bukti keterkaitan mereka sangat sedikit, namun pusat dari tuduhan mereka adalah berkaitan dengan buku The Coming Insurrection, dan keterlibatan mereka dengan apa yang pemerintah Prancis bilang "ultra-kiri" atau "pergerakan otonom anarcho". Lihat di http://tarnac9.wordpress.com untuk solidaritas dan bacaan lebih lanjut.

K

ita telah melihatnya, kita telah mengerti. Makna dan hasilnya. Masa depan yang telah diciptakan untuk kita. Apa yang telah kita abaikan. Keputusan- keputusan dan pengecualian. Aturan yang membuat polisi, administrasi, penguasa di pengadilan berada diatas aturan itu sendiri. Mereka adalah yang membuat para kriminal, pesakitan, juga sekaligus obat penawar dari segala sesuatu yang menyimpang dari jalur mereka. Semua yang melarikan diri. Kita telah melihatnya, kita telah mengerti. Makna dan hasilnya.

Ketika kekuasaan membentuk legitimasi atas tindakan mereka, ketika kekerasan mereka menjadi sebuah tindakan pencegahan dan hak mereka adalah untuk mencampuri urusan kita, maka menjadi benar hanyalah sia-sia, kebenaran ada di pihak mereka. Untuk melawan kebenaran mereka, sesorang harus menjadi lebih kuat, atau bertindak secara diam-diam. Maka dari itulah kami memulainya lagi.

Untuk memulai lagi tidaklah harus memulai segala sesuatu dari nol. Ataupun mengambil apa-apa yang telah ditinggalkan atau ada sebelumnya. Apa yang kamu mulai lagi adalah sesuatu yang lain, yang tak pernah diketahui, karena bukan masa lalu yang mendorong kita melakukan hal ini, tapi apa yang ada didalamnya, yang tentu saja belum pernah terjadi. Dan karena alasan itu dan pilihan kami sendiri untuk memulainya kembali. Memulai kembali berarti: untuk keluar dari semua kekangan. Untuk mengembalikan lagi hubungan dengan para cikal bakal kita. Pindah dari tempat dimana kita berada, sekarang.

ada lagi kelas masyarakat, masyarakat sudah hancur kedalam. Bahwa ini hanyalah sebuah argumen untuk aksi teror bagi siapapun yang mengklaim akan mempersembahkan hal itu untuk masyarakat. Padahal mereka tidak ada didalamnya... Dia yang menolak impian ini harus menyingkir untuk segera mencari pengganti akan kekuasaan dan pemberontakan, mobilisasi yang logis, seperti yang kebiasaan yang telah biasa dia dapatkan kala terasa mendesak. Memulai kembali berarti: untuk menempati tempat yang baru ini. Untuk menghadapi ketakutan akan kapitalis untuk menumbuhkan kapasitas seseorang. Untuk desertasi tanpa meninggalkan senjata. Untuk melarikan diri. Memulai kembali berarti: untuk mengatur sendiri pemisahan sosial ini, menjadi tidak terlihat, bergabung dengan pendemobilisasian massa, menarik diri dari jaringan kuasa konsumsi-produksi orang lain yang mengharuskan kita hidup dan berjuang dalam keteraturan mereka, dalam makna saat ini, untuk membuang jaringan masyarakat. Apa yang kita coba sampaikan adalah sebuah peperangan baru, sebuah perang gerilya baru, tanpa bendera ataupun seragam, tanpa tentara ataupun pertempuran yang mempunyai maksud tertentu. Seorang gerilyawan yang fokus pada penarikan diri akan arus-arus iklan komersil walaupun dia juga terhubung dengannya. Kita membicarakan tentang perang yang sembunyi-sembunyi, yang berdurasi lama. Sebuah perang posisi, yang mana menjelaskan dimana kita berada, bukan atas nama siapapun. Atas nama keberadaan kita sendiri, yang tak memiliki nama...

U n t u k Pada sebuah bantuan pada squat. Pada tujuan itu, sebuah pesta. ada beberapa Pada sebuah cara dimana kerusuhan. Pada kita tidak sebuah kereta akan gagal l a g i . C a r a Pandang mata orang sebelahmu dan katakan atau desa yang sedang diduduki. yang sama Dalam pencarian y a n g pesta diantara dilakukan para orang asing o l e h yang sulit "masyarakat" ditemukan. Saya . U n t u k menemukan d i r u b a h pengalaman b e n t u k . Untuk dihancurkan. Menjadi lebih baik. Cara yang menarik ini. Pengalaman akan terhapusnya bentuk pengikatan sosial. Dimana beberapa sosial akan hancur, diri. Dimana saya menjadi apapun disekitar saya. dan yang lainnya akan berpura-pura untuk Keberadaan saya menjadi cair dan terlepas dari segala "memulihkan" keadaan. Kita tidak akan gagal lagi dalam sesuatu yang biasanya dikaitkan dengan kehadiran saya. cara ini. Seseorang harus menjadi elemen militan di Pada mata sesorang yang sudah mengenal saya, saya pawai warga, dengan tidak mengabaikan bahwa tidak melihat rasa kecewanya, kekecewaan untuk melihat diri

Berdiri lagi. Mengangkat kepala tinggi.

Dengan pilihan dan atau keperluan.

Apapun, sungguh, sekarang!

"ayo kita mulai lagi". Biarkan semua orang tahu, secepatnya.

Kita memulainya lagi.


FRAGMEN HAL. 2 - BAGAIMANA MELAKUKANNYA?

saya menjadi seperti orang biasa, yang mudah dibaca. Namun pada pandangan orang lain, saya menemukan kerumitan yang tidak saya kira sebelumnya. Segala hal yang mengisolasi diri saya sebagai subjek, sebagai tubuh yang tidak terlepas dari atribut-atribut pengenal, hal itu menghilang tidak memberikan batas penilaian. Tubuh saya hadir pada batasan mereka yang memandang saya. Pada batasan mereka yang tidak menyamakan keberadaan saya. Dan saya sampai pada ketelanjangan baru, ketelanjangan tubuh yang tidak pada tempatnya, seperti halnya ketelanjangan yang terbalut cinta. Apakah seseorang pernah benar-benar lepas dari penjara dirinya sendiri? Pada sebuah squat. Pada sebuah pesta. Pada sebuah kerusuhan. Pada sebuah kereta atau desa yang sedang diduduki. Kita kembali bersama-sama lagi. Kita bersamasama lagi dalam bentuk yang lebih cair. Bukan keberadaan yang dilihat dari kesamaan kelompok, tapi kesamaan tempat dimana kita berada sekarang. Inilah kebutuhan kita akan ruang individu, dimana kita bisa bersama diluar dugaan kita. Melampaui pengenalan tubuh kita. Pemisahan yang tidak dapat dielakkan… Kita harus menjadi anonimus untuk keberadaan kita. Semakin anonimus saya, semakin saya dianggap ada. Saya membutuhkan ruang yang biasa untuk mencapai orang biasa, yang tidak mengenali saya hanya dari nama saya. Untuk tidak mengenali saya hanya dari mendengar nama saya dipanggil, hanyalah mendengar suara yang memanggil nama saya. Untuk memberi penilaian pada bagaimana manusia lain, bukan dari apa kehidupan mereka tapi bagaimana mereka bertindak adalah apa mereka. Bentuk kehidupan yang mereka jalani. Saya membutuhkan ruang dimana tidak ada lagi penilaian dari atribut di tubuh, bahkan tidak bagi kriminal ataupun orang pintar, tidak ada lagi tubuh yang terpisah. Menjadi apa saja, menjadi lebih cair bukanlah pemberian. Bisa didapat, tapi tak pernah merupakan pemberian. Ada sebuah politik dalam menjadi apa saja yang asing bagi kita, dimana ada unsur mencurangi kekuasaan untuk mendapatkan pengalaman tubuh diluar kondisi yang ada yang telah terbentuk oleh mereka yang berkuasa. Hal ini menjadi politikal, karena disana ada kapasitas konfrontasi, dan pengalaman ini dapat melebarkan hubungan antar manusia yang terasing. Politik dari menjadi apa saja membuka ruang-ruang dimana tidak ada penilaian akan tubuh seseorang. Dimana tubuh memperlihatkan kemampuan memperbaiki gesturnya dari efek yang telah dia dapat di peralatan metropolitan –seperti komputer, mobil, sekolah, kamera, telepon genggam, olah raga, rumah sakit, televisi, bioskop, dll.– telah tercuri dari pemilik tubuh itu sendiri. Agar mudah dikenali. Agar mudah dikendalikan. Agar keberadaan manusia berputar di tempat itu-itu saja. Dengan membuat kepala manusia terpisah dari keberadaan tubuhnya… Bagaimana melakukannya? Bukan apa yang harus dilakukan? Bagaimana caranya? Pertanyaan akan makna. Bukan mempertanyakan tujuan akhir, dimana hanya ada pertanyaan 'apa yang bakal kita lakukan nanti?'. Pertanyakan akan apa yang bisa kita lakukan sekarang, secara taktis, dipandang dari situasi dan kemampuan yang ada. Bagaimana caranya desertasi? Bagaimana caranya ini bekerja? Bagaimana caranya tetap pada peperangan tanpa kehilangan semangat? Pertanyaan itu teknikal. Bukanlah suatu masalah.

Masalah selalu menjadi lahan bisnis. Masalah menghadirkan ahli pemecah masalah. Kita butuh sebuah pertanyaan. Pertanyaan tentang teknis, dari teknik itu sendiri… Peraturan global tak bisa dijadikan musuh. Secara langsung. Karena global order tidak mengambil tempat. Pada lawannya. Itu merupakan peraturan tanpa tempat. Tujuannya bukan menjadi global, tapi mengglobalkan yang lokal. Peraturan global adalah kesimpulan dari berbagai kejadian yang ada, pendudukan pemerintah dari kasus lokal. Peraturan global hanya bisa dilawan ditahap lokal. Melalui perpanjangan ruang peta negara-negara. Melalui hubungan mereka yang berkembang. Di bawah tanah. Politik yang akan datang. Politik dari insureksi lokal melawan kebijakan global. Melalui keberadaan diatas ketiadaan. Diatas masyarakat, kepemilikan imperial. Didapatkan melalui pencurian, penipuan, kejahatan, pertemanan, musuh negara, konspirasi. Melalui persatuan dari jalan hidup yang merupakan juga jalan perjuangan… Mempelajari bagaimana menjadi tidak diharapkan. Untuk bersatu. Untuk tidak disamaratakan dalam keanonimusan. Untuk berbeda. Untuk berada pada jalur konfrontasi. Menjadi tanpa ampun. Untuk tujuan menjadi apa saja. Bagaimana melakukannya? Adalah pertanyaan dari anakanak yang hilang. Mereka yang tidak terceritakan. Mereka yang mempunyai gestur tubuh yang berbeda. Mereka yang tidak diberi apa-apa. Pemberontakan yang akan datang adalah pemberontakan dari anak-anak yang hilang. Dimana mereka merupakan ancaman pada sejarah yang tidak terceritakan. Bahkan tradisi revolusioner meninggalkan mereka sebagai anak hilang. Dibandingkan dengan kritikan baru, peta inilah yang kita butuhkan. Bukan peta negara, tapi sebuah garis yang menjulur keluar di batas wilayah. Bagaimana melakukannya? Kita membutuhkan peta. Bukan peta yang menyebutkan bagaimana keluar dari peta. Tapi peta navigasi. Alat penunjuk arah. Bukan mencoba menggambarkan apa yang ada di dalam pulau, tapi yang bisa mengindikasikan bagaimana kita dapat masuk kedalamnya… Tubuh-tubuh yang bersatu. Kembali bernafas. Yang menjadi penting, setiap waktu, adalah untuk mendapatkan jalur pasti untuk melarikan diri. Dan lalu pada akhirnya berkumpul lagi, dimana saja… – Disadur dari tulisan Tiqqun

Thus, human strike after human strike,

to reach the insurrection,

where there is nothing but, where we are all, whatever singularities.


jika polisi atau tentara bisa masuk ke komunitasmu. Sebarkan jurnal publikasi dan check berbagai website untuk mengetahui apa yang terjadi diluar sana. Apabila memungkinkan, atur pertemuan yang agak besar dari orang-orang di daerahmu untuk membicarakan tentang isuisu yang ada. Diskusikan apa yang terjadi dan mulai berbagi informasi –organisir dengan komunitasmu.

3.

dari orang-orang yang bisa kamu ajak dalam sebuah aksi. Grup ini harus terdiri dari beberapa orang yang saling mengenal dan tidak mengajak siapapun yang memungkinkan polisi atau intel masuk. Apabila kamu mendengar tentang kekacauan yang terjadi; baik itu aksi mogok, pendudukan gedung, pemberontakan penjara, sekolah yang mogok belajar, kerusuhan, demonstrasi, apapun, kumpulkan sisa grup kamu dan coba untuk mendukung dan menyebarluaskan aksi perlawanan mereka. Laporkan siapa saja yang punya niatan untuk membawa perjuangan mereka kembali kedalam sistem. Perjuangan seharusnya di awasi oleh mereka yang memulai, merasakan dan yang mengorganisir. Setiap usaha oleh siapa saja yang mencoba membawa perjuangan hanya untuk pemilihan pemimpin baru atau pengukuhan kuasa birokrat, harus berhadapan dengan pemberontakan. Buat grup-grup aksi dan menyebar melalui solidaritas, dukungan dan perjuangan sosial –tolak birokrat dan para reformis!

Untuk siapapun diantara kita yang mengharapkan melihat akhir dari binatang buas yang mereka sebut kapitalisme ini, kita harus menyadari bahwa saat-saat yang paling menarik ada di depan kita. Tampaknya keadaan ekonomi dunia makin lama makin buruk dan perang di timur tengah akan terus berkecamuk. Lagi pula, siapapun yang akan terpilih pada pemilihan presiden akan dihadapkan pada kondisi keterpurukan ekonomi dan tidak ada rencananya Amerika berhenti menyerang Irak dan Afghanistan. Di tulisan ini ada beberapa poin untuk menambah kejatuhan mereka, atau partsipasi langsung pada sejarah kali ini.

4.

Jangan memilih dan menganjurkan orang

lain untuk tidak memilih. Pemilihan suara adalah sebagai pengalih perhatian kita dari rencana penting yang lebih besar untuk menghancurkan kapitalisme dan pemerintah untuk menciptakan sebuah dunia dimana orang biasa dapat memegang penuh kendali hidup keseharian mereka sendiri, kehidupan komunitas, dan berarti keberlangsungan dari keberadaan dunia itu. Boykot pemilihan umum! Lakukan aksi langsung!

2.

Memulai grup diskusi dengan para pekerja,

mantan pekerja,teman-teman, teman satu sel, teman pelajar dan tetangga kalian tentang apa-apa yang sedang terjadi. Diskusikan bagaimana kita bisa memperdayakan diri kita sendiri pada krisis yang sedang berlangsung ini dan bagaimana kita bisa membangun ruang otonom yang lepas dari pemerintah dan sistem-sistem kapitalis. Memulai program berbagi makanan dan berkebun, menduduki gedung untuk menghindari uang sewa, dan mulai mengembangkan sumber daya untuk komunitas. Diskusikan apa-apa yang harus kamu lakukan

Disadur dari Modesto Anarcho #9 (http://myspace.com/modanarcho)

1.

Bentuk sebuah 'grup affiniti' yang terdiri

Pada sebuah kerusuhan berskala besar dan

kekacauan sosial, kita akan mempunyai beberapa tugas. Tugas pertama adalah untuk menciptakan zona yang otonom diluar kerusuhan itu sendiri. Zona ini harus merupakan sebuah tempat dimana orang-orang mempunyai kuasa akan dirinya sendiri, dan para polisi, intel, pemerintah dan tentara tidak diijinkan untuk masuk. Kita harus keluar dari sifat-sifat politik untuk aksi macam ini. Melalui grup affiniti semacam ini, kita harus membuat publikasi dan flyer sebagai pendukungan pada pemberontakan dan mengajak untuk aksi massa yang lebih besar. Kita bisa menulis graffiti dan menempelkan poster dengan pesan-pesan yang sama. Kita bisa mengajak massa pada penjarahan toko-toko bisnis korporat dan menjadikan hasil penjarahan jadi hasil komunal. Kita bisa mengajak perebutan kembali rumah-rumah dan tanah. Kita bisa merebut infrastruktur polisi, penjara, militer dan pemerintah bersama komunitas, agar mereka tidak bisa meluncurkan serangan balasan. Kita harus saling menjaga pada perlawanan elemen anti sosial seperti para kartel obat bius, pemerkosa dan para pembunuh dalam komunitas kita. Kita harus saling menjaga pada perlawanan terhadap perbuatan rasialis dan kita harus mengeneralisir pemberontakan diantara kaum miskin dan kelas pekerja sebagai satu bagian dari pemberontakan yang terjadi. Dan yang terakhir, kita harus berjejaring dengan komunitas lain yang semoga saja akan tergerak. Tujukan pemberontakan pada revolusi –menciptakan kekuatan otonom untuk kaum miskin dan kelas pekerja.


B

agaimanakah kita akan membela dan menjaga diri kita sendiri dari polisi dan kekerasan negara? Well, sebaiknya kita mulai berhenti mengeluh tentang bagaimana semuanya menjadi buruk dan ketidakpunyaan kita akan kuasa pada diri sendiri, lalu mulai membentuk sebuah geng. Geng adalah sebuah kelompok pertemanan yang didasari atas kepercayaan sepenuhnya. Para sahabat yang saling mempercayai pada keamanan dan kehidupan yang dijalani. Sebagian orang menyebutkan bahwa pembentukan geng ini mirip dengan pembentukan kelompok affiniti, tapi untuk menghindari kebingungan perbedaan antara kelompok aksi aktifis dengan aksi kelompok orang yang memilih perang sosial sebagai satu-satunya pilihan, saya memilih menggunakan kata 'crew/geng'. Geng adalah sebuah kelompok yang mempunyai tujuan untuk memperluas keberadaan mereka sebagai individu ataupun kelompok. Apabila orang lain mulai menyadari kekuatan pada diri sendiri sebagai individu dan juga bagian dari komunitas, kekuatan polisi dan peradilan akan melemah sendirinya. Seperti yang terjadi di komunitas berkebun manapun. Orang-orang mulai menyadari bahwa mereka bisa menghasilkan makanan mereka sendiri dan membantu orang lain untuk mendapatkan makanannya sendiri seperti yang mereka pernah lakukan, dan lalu mereka melihat apa-apa yang bisa mereka perbuat dengan hanya delapan orang di kelompok mereka. Delapan anggota kelompok itu mulai

berkembang jumlah menjadi dua puluh satu orang, lalu membesar menjadi lima puluh lima orang, sampai seratus tiga puluh sembilan orang. Pembentukan geng bisa dibentuk dimana saja: di sekolah, di jalan, dan bahkan di sebuah kantor pekerjaan. Ketika sudah banyak orang menyadari kemampuan mereka untuk mengendalikan kehidupan mereka sendiri, mereka, bersama yang lain, bisa menjadi kelompok ancaman sesungguhnya. Kelompok yang terbentuk secara natural, tidak seperti pemilihan suara yang hanya hadir sebagai pengalih perhatian akan letak kekuasaan kita yang sesungguhnya —ada pada kendali kita sendiri. Bukan di kelompok pria tertentu , bukan di kelompok perempuan tertentu , bukan di negara manapun, tapi di tangan kita sendiri. Mereka yang berperan dalam permainan pengorganisiran kelompok hirarkis mengetahui hal ini. Mereka yang mendapat keuntungan dari peraturanperaturan yang diterapkan kepada kita —politisi, bisnismen, polisi, hakim, dan masih banyak lagi– awalnya mereka mengorganisir sendiri sebagai kekuatan fisik dan material yang mampu merubah segala hal, menggerakkan segala hal, dan menguasai segala hal. Dalam hal ini, geng hadir sebagai kekuatan kontra kepada siapapun yang mempunyai tujuan mengekalkan posisi majikan dan budak.


FRAGMEN HAL. 5 - PEMBENTUKAN CREW/GENG

Geng dapat menempatkan dirinya sebagai penjagaan diri kita dari mereka yang menginginkan untuk melihat kita terus menderita dan diperlakukan semena-mena dalam sebuah pekerjaan. Merekalah yang menginkan kita tetap bekerja untuk hal-hal yang kurang penting. Merekalah yang menginginkan kita untuk terus membohongi diri kita sendiri, mengatakan bahwa kita bekerja selama ini agar keluarga dan anak-anak kita bisa mendapatkan kehidupan yang lebih baik daripada kehidupan diri kita sekarang. Geng bisa mencuri dari perusahaan besar dan membagi-bagikan makanan dan pakaian gratis ke semua orang. Mereka juga bisa merampas uang dari siapapun yang memilikinya dan menyerahkan uang itu pada sentral komunitas, komunitas pendidikan gratis independen, dan pada projek-projek otonom lainnya. Pembentukan geng adalah sebagai kekuatan untuk melawan siapapun yang ingin melihat kita berada dibalik terali penjara tertentu atau dalam peti mati tertentu berdasarkan warna kulit kita ataupun seberapa banyak uang yang kita punya. Geng dibentuk agar kita dapat mendekati dan mengawasi polisi, ketika polisi itu memperlakukan seseorang secara tidak baik hanya karena meminum beer dimuka umum. Para anggota geng berdiri saling berdampingan seraya melawan polisi jalan raya yang mencoba untuk menilang seseorang di komunitas. Geng dapat menghentikan seorang pencuri yang mencoba mencuri mobil tetangga. Para anggota geng membantu membangun kekuatan komunitasnya pada jalan untuk membuat setiap polisi bahkan tidak mau membuntuti seseorang sampai daerah komunitasnya untuk sekedar menilang hanya karena plat nomer yang belum diperpanjang. Anggota geng tidak mencuri satu sama lain; mereka ada bukan untuk saling menjatuhkan. Mereka mencuri dari yang berpunya dan memberikannya pada yang tidak punya. Mereka menyadari bahwa musuh-musuh utama mereka adalah siapapun yang mengingikan untuk mempunyai kuasa atas kehidupan orang lain, juga menjadikan kita dan orang yang kita cintai sebagai budak pesuruh mereka. Geng tidak melakukan hal-hal semacam itu karena kami mempercayai bahwa kami telah merampas dan melampaui pembentukan imaji-imaji moralitas saat ini. Kami tidak berusaha untuk menciptakan nilai-nilai dasar moralitas baru, atau membuat aturan mana yang "benar" dan mana yang "salah". Kami melakukan hal-hal semacam itu untuk mendapatkan kuasa atas kehidupan kami sendiri dan yang lebih jauhnya untuk kekuasaan kita, seperti kekuasaan penuh masyarakat yang telah hilang terampas oleh pemerintah. --Disadur dari The Rebel #1 (Tacoma)

“There are those who get indignant and those who take note, those who denounce and those who get organized. We are among those who get organized.‌ We are not afraid of forming gangs and can only laugh at those who would decry us as a mafia.â€? —The Call


Beberapa Ide Kegiatan Untuk Crew/Geng Yang Berbasiskan Kolektif

Disadur dari - Vengeance #2, Modesto Anarcho

D

iami rumah kosong atau gedung yang sudah ditinggalkan (kegiatan ini biasa disebut 'squatting' atau pendudukan tempat), dimana para anggota geng bisa menggunakannya sebagai tempat pertemuan, tempat persembunyian, tempat pesta, tempat tinggal, dan tempat untuk menggelar acara lain. Benahi tempat itu bersama-sama sambil membangun dan memperkuat rasa kebutuhan akan komunitas pada tempat itu. Tentukan suatu malam dimana kelompok geng kalian bisa masuk ke gedung kosong untuk menonton bareng sebuah film atau mengadakan suatu obrolan ringan. Pertimbangkan untuk mendiami sebuah rumah untuk dipakai pada sebuah kegiatan acara bagi komunitas yang lebih besar. Diami rumah itu dan lalu berhubungan dengan orang-orang dan keluarga lain yang tidak memiliki rumah untuk mengajak mereka mendiami tempat itu. Membantu mereka untuk mendiami rumah kosong di dekat daerah mereka. Mulai memikirkan dan melakukan cara-cara untuk mempertahankan tempat itu. Curi makanan dari orang kaya dan bagikan ke orang-orang yang membutuhkan di sekitar kalian. Bagikan juga tulisantulisan anarkis/anti-otoritarian yang mendorong orangorang untuk mengambil tempat yang berlawanan dengan kapitalis. Jika memungkinkan, baca koran lokal kalian. Ketika kalian mendengar kabar akan adanya aksi mogok buruh atau demonstrasi pelajar, masuk dan bergabung dalam perjuangan mereka. Tempatkan geng kalian di tempat

pertemuan mereka, sediakan makanan gratis juga literaturliteratur revolusioner yang kalian punya. Cari jalan dimana para pekerja bisa menolak kebijakan-kebijakan sepihak boss mereka dan juga kepemimpinan hirarkis persatuan buruh. Cari juga cara untuk menyebarkan perjuangan dan kegiatan mereka. Sebarkan poster dan pamflet yang berisi dukungan akan perjuangan mereka, seraya mengajak orang lain untuk bergabung dalam solidaritas sambil menyertakan tulisan tentang perjuangan mereka yang dilihat sudut pandang anarkis/anti-otoritarian. Tulisi tembok kota dengan graffiti dan slogan-slogan dukungan pada perjuangan mereka. Ikut pada sebuah aksi yang menyerang perusahaan, masuk dalam mogok itu dan membuat statement perjuangan solidaritas. Apabila kalian memiliki cukup banyak anggota, bentuk sebuah pawai di sekitar kota untuk aksi solidaritas pada perjuangan dan mogok kerja mereka. Memperlihatkan bahwa kemarahan kita sama dengan kemarahan mereka. Pada sebuah kejadian di komunitas sekitar dimana tindak represi terjadi, seperti contohnya penembakan polisi, bentuk sebuah tim untuk melakukan wheatpasting (penempelan poster) yang akan menutupi tembok-tembok rumah daerah sekitar tempat kejadian, menyerukan tulisan dan gambar anti-polisi. Para anggota geng harus dapat menjalin kontak dengan warga sekitar tempat kejadian dan mencari jalan dimana geng kalian bisa masuk dan ikut serta pada aksi perjuangan warga melawan polisi/aparat. Apabila polisi dan atau sebuah yayasan pemerintah/LSM membuka forum


FRAGMEN HAL. 8 - BEBERAPA IDE KEGIATAN UNTUK CREW/GENG

untuk mendamaikan polisi dengan warga yang telah mereka serang, kalian bisa mengacaukan pertemuan itu, menyebarkan literatur yang bukan saja menyerukan perlawanan terhadap polisi dan para aktor reformis, tapi serukan juga kebutuhan warga akan aksi insureksioner melawan mereka. Cari tempat dimana para anak muda sering nongkrong di luar jangkauan (secara harfiah) polisi dan pemerintah. Bikin sebuah pesta disana, gelar bagi-bagi makanan dan barang gratis, bikin distribusi literatur anarkis, bangun ramps skateboard disana, area breakdance, acara musik, atau apapun. Kalian bisa menggunakan ruang ini sebagai miting poin untuk aksi pawai/demonstrasi tanpa izin kalian yang menyerang segala kesenjangan yang terjadi di sekitar. Cari tempat dimana orang banyak berkumpul lalu gelar lapak distribusi literatur juga makanan dan barang gratis. Gunakan tempat ini untuk nongkrong para anggota geng sambil menyebarkan ide-ide aksi anti-otoritarian kalian ke warga sekitar. Tempat ini bisa berfungsi baik untuk kalian yang tidak dapat membentuk sebuah infoshop (rumah info) di daerah sekitar kalian. Kirimi literatur gratis kedalam penjara. Buat jaringan dengan para tahanan dan membantu perjuangan mereka melawan ketidak adilan di dalam penjara sana. Di tempat kerja, kalian bisa berbagi dan mendiskusikan setiap masalah dengan boss dan pekerjaan dengan rekan kerja kalian. Coba dan tempatkan permasalahan kalian pada konsep yang sama dan mendorong rekan kerja kalian untuk mencuri dan mensabotase kantor kalian sedapat mungkin. Buka topeng siapapun yang loyal dan menjadi pengadu kepada boss. Apabila kalian mencoba untuk mengambil tindakan nyata pada pekerjaan kamu (mogok kerja), kamu bisa pastikan anggota geng yang lain bisa menempatkan diri di rotasi (piket) waktu kerja, sementara kamu melakukan mogok kerja; hal ini bisa digunakan untuk menghindari kemungkinan pemecatan kerja pada pemogokan. Lalu kalian bisa membicarakan pada persatuan kerja kalian untuk mengadakan pemogokan massal. Bikin poster, banner dan pamflet untuk memperluas perjuangan kalian pada para rekan kerja lain dan warga sekitar. Apabila ada sesuatu hal yang terjadi di lingkungan komunitas sekitar kalian, respon dengan menyerang musuh dan menerbitkan komunike kalian. Kalian bisa menerbitkan komunike kalian di website perjuangan lokal tempat kalian berada, seperti di www.saksimelawan.blogspot.com atau website perjuangan global seperti di www.indymedia.org atau www.infoshop.org Jika kalian mendengar akan datangnya sebuah proyek perusahaan untuk pengembangan tempat tinggal menjadi tempat belanja dan mengusir warga dari tempat tinggalnya, kalian bisa mensabotase tempat-tempat konstruksi mereka dan mengorganisir untuk mengacaukan maksud buruk mereka. Semakin mereka takut, semakin kecil kemungkinan mereka untuk melangsungkan pembangunan proyek mereka di lingkungan kita. Mulai melakukan penggalangan dana di komunitas kalian untuk membantu mereka yang ditahan di dalam penjara. Mengasah skill kalian bersama-sama. Berhenti merokok bersama-sama. Memasak makanan bersama-sama. Membicarakan segala hal bersama-sama secara terbuka.

But

above all, be bad ass proletarian motherfuckers!


INTRODUKSI EKSTENSIF MENGENAI PENGORGANISIRAN AFFINITI/KOLEKTIF

NON-HIRARKIS, KONSENSUS, BUDAYA DO-IT-YOURSELF, ANTI-OTORITARIAN, ANTI-KAPITALISME, SALING MENGISI, KERJASAMA, ANTI-SEKSISME, ANTI-RASISME, EKONOMI SALING BERBAGI, INSUREKSI "Negara adalah sebuah kondisi, sebuah realitas tertentu antar manusia, sebuah mode dari kebiasaan manusia; kita dapat menghancurkannya dengan menjalankan relasi yang berbeda, dengan sikap berbeda." – Gustave Landauer

A

ffiniti atau kolektif adalah sekumpulan orang berjumlah antara 5 sampai 20 orang. Disebut affiniti karena masing-masing individu yang terlibat di dalamnya haruslah saling mengenal satu sama lain (dalam hubungan persahabatan) atau lebih spesifik lagi masingmasing individu di dalamnya memliki perspektif yang sama tentang isu sosial. Affiniti terbentuk dari individu-individu terorganisir secara setara yang berarti tidak mempunyai tingkatan hirarkis seperti pimpinan dan bawahan dan mempraktekan konsensus sebagai metode pengambilan keputusan guna dapat menyaring setiap pendapat dari individu yang terlibat di dalamnya. Jelasnya, affiniti biasanya "diciptakan" oleh individu-individu yang kurang lebih memiliki pola pikir yang sama tentang isu sosial dan berinisiatif untuk melakukan sesuatu tentang hal tersebut. Kelompok-kelompok affiniti secara historisnya dapat kita temukan di dalam revolusi Spanyol 1936 sebagai model umum yang dipakai oleh para anarkis dan anti-otoritarian untuk mengorganisir revolusi serta perlawanan mereka terhadap fasisme dan kapitalisme –bahkan hingga ke tingkat pengorganisiran milisi untuk berperang melawan fasis di era Perang Dunia II. Oleh karena itu, secara umumnya, kelompok affiniti adalah sekumpulan individu-individu yang terorganisir dan bertujuan untuk melawan Hydra berkepala dua, yaitu kapitalisme dan negara. Kebanyakan para anarkis/antiotoritarian menolak adanya satu komando dalam hal bergerak. Setiap kelompok affiniti harus menentukan sendiri bentuk perjuangan dan aksi langsung macam apa yang akan mereka lakukan. Peran kelompok affiniti bisa dilihat dari situasi-situasi yang dihadapi. Dalam hal mengorganisir demonstrasi politis, misalnya, berbagai kelompok affiniti dapat bertemu dan saling berbagi peran tentang bagaimana mereka akan

melaksanakan aktivitas demonstrasi tersebut. Atau pemilihan isu yang diperjuangkan, semuanya tergantung dari setiap kelompok affiniti. Perbedaan bukanlah sesuatu yang menjadi ancaman dari pengorganisiran yang bersifat affiniti. Satu kelompok affiniti dapat fokus pada penerbitan dan pendistribusian propaganda, menghasilkan karya-karya "seni" yang berprinsip anti kapitalis dan anti-otoritarian, membuat sekolah gratis, ruang dan ekonomi saling berbagi, Food Not Bombs, menyelamatkan hutan/lingkungan ataupun kelompok affiniti temporer yang hanya berfokus pada penyerangan konstan pada properti kapital –seperti yang banyak dipercayai oleh banyak kolektif anarkis yang memegang prinsip insureksional.

"Alat Majikan Takkan Pernah Dapat Digunakan Untuk Menyerang Sarang Majikan" Memang benar. Kita tidak dapat mengorganisir melawan kapitalisme dengan memakai model yang sama yang mereka gunakan untuk menindas kita. Kekokohan affiniti adalah bentuknya yang menjadi antidot dari setiap prinsip kapitalisme. Kapitalisme yang fondasi dasarnya dalah spesialisasi kerja, kepatuhan, kerja upahan/aktivitas hidup yang terpaksa, pengambilan keputusan yang terpusat/tersentralisir dan penciptaan masyarakat massa. Model pengorganisiran affiniti yang baik haruslah menolak spesialisasi kerja. Divisi kerja atau spesialisasi merupakan awal mula lahirnya tingkatan-tingkatan sosial/hirarki dimana individu yang satu merasa lebih tinggi dari individu yang lain maupun sebaliknya –baik dari segi ekonomi maupun sosial. Hal ini dapat disiasati dengan menciptakan sirkulasi kerja agar individu lain tidak mengulang tugas yang sama berulang kali dan dapat merealisasikan hasrat individualnya. Metode konsensus diinisiatifkan untuk mengurangi kemungkinan lahirnya pemimpin agar setiap individu yang terlibat berkemampuan untuk mempengaruhi proyek yang akan menjadi bagian dari hidupnya dan tidak hanya berpatok juga patuh pada seorang "ahli". Kelompok affiniti berbeda dengan organisasi pada umumnya, kelompok semacam ini tidak bersandar pada jumlah anggota atau kuantitas yang banyak. Pembatasan jumlah anggota adalah suatu antitesis praksis dari corak pengorganisiran


FRAGMEN HAL. 10 - AFFINITI/KOLEKTIF

masyarakat kapitalis yang bersandar pada jumlah/massa yang mepertimbangkan "individu" sebagai sekedar angka. Jumlah dibatasi agar masing-masing individu dapat mengenal satu dengan yang lainnya secara lebih dekat. Konsekuensi dari pengorganisiran yang bersandar pada kuantitas adalah terciptanya hirarki dan spesialisasi sebagai bagian dari penyesuaian struktural yang diperlukan dan merupakan bagian inheren dari masyarakat massa. Bila jumlah kolektif membengkak, maka seharusnya kolektif tersebut membelah diri dan saling mengkoordinasikan aktivitas dengan kolektif lainnya dalam bentuk yang terdesentralisir dan otonomis –entah direlasikan dalam bentuk federasi atau bentuk serupa lainnya namun tetap memegang prinsip-prinsip anti-hirarki dan otonomi.

Bukankah Kolektif Hanya Dapat Menjadi Bagian Yang Marjinal Dari Perjuangan Sosial Yang Lebih Besar? "Anarkis itu borjuis kecil" –orang kiri

Kami tidak berjuang demi suatu tugas suci palsu

dalam beragam bentuknya:

kuasa rakyat, nasionalisme, sosialisme

atau bahkan anarkisme!

Dengan demikian, kami akan berkata kepada kalian,

Bentuk pengorganisiran affiniti haruslah bersandar pada hasrat-hasrat manusia yang menjadi hak daulat setiap individu. Oleh karena itu, affiniti tidak memandang perjuangan melawan penindasan sebagai suatu "tugas suci" yang harus diemban untuk "membebaskan masyarakat tertindas" –karena kami menolak perwakilan. Kasih, persahabatan, ekonomi saling berbagi dan relasi-relasi sosial lainnya yang terlepas dari transaksi ekonomi-kapital dan hirarki, merupakan nilai-nilai yang inheren bagi kelompok affiniti. Sudah barang tentu, kami disini berbicara sebagai anarkis –dan ketika kalian bertanya mengenai politik macam apa yang sedang kami perjuangkan, maka kami akan berkata kepada kalian: alasan terbaik menjadi seorang revolusioner adalah karena memang itu cara yang lebih baik untuk

ketika kami berjuang, kami berjuang untuk hidup kami

Revolusi Kehidupan Harian

–tanpa menutup kemungkinan akan membangun solidaritas, bersama setiap elemen masyarakat

Kolektif dapat dan harus menjadi bagian dari perjuangan sosial yang lebih besar. Kolektif dapat merangsang pembentukan organisasi pekerja (yang diorganisir oleh pekerja sendiri) untuk memperjuangkan hidup mereka. Kolektif dapat merangsang pembentukan dewan ketetanggaan agar setiap "warga" dapat mengelola wilayah mereka masing-masing secara langsung. Kolektif dapat membentuk grup temporer untuk menyelamatkan lingkungan. Akhir kata, dengan prinsip kolektif kemungkinan-kemungkinan perubahan yang lebih besar dapat direalisasikan.

"Selama Masih Ada Penghuni Di Dalam Penjara, Maka Kami Takkan Pernah Bebas"

yang mendambakan perubahan!

Kaum kiri, para leninis dan kiri-nasionalis selalu menuding bentuk kolektif anarkis yang kecil itu borjuis kecil dan tidak berkemampuan untuk menyalakan apa yang mereka sebut sebagai "kesadaran massa". Bentuk kolektif adalah bentuk "penyadaran massa" yang menekankan pada praksis langsung pada mereka yang merasa dirugikan oleh kapitalisme dan negara dan juga ingin langsung mengambil alih hidup mereka sekarang juga. Tidak ada spesialisasi disini, mereka yang ingin berjuang harus sadar bahwa inilah saatnya mereka tidak lagi menaruh harapan pada pemimpin ataupun organisasi revolusioner yang menawarkan janji-janji perubahan. Kolektif adalah wadah dimana individu-individu tersebut merealisasikan hasrat mereka bersama-sama. Dari sifatnya yang menolak divisi kerja, masyarakat massa, dan sentralisme; berbeda dengan para kaum kiri yang mengagung-agungkan kuantitas, massa, spesialisasi dan menganggap negara sebagai wadah yang masih dapat digunakan untuk menciptakan perubahan, siapa sih yang sebenarnya berwatak borjuis?

menjalani hidup yang hanya sekali ini. Hukum menjamin hak kita untuk tetap diam. Kerja menjamin kita hak untuk terusmenerus menjadi budak upahan. Negara dan kapitalisme menjamin hak kita untuk terus patuh pada hukum pasar dan hirarki, mereka menjamin hak kita untuk mempercayai bahwa sgelintir elit borjuis dapat mensejahterakan kita dan menjauhkan kita dari segala macam marabahaya dan kesengsaraan –yang mana telah kita semua ketahui kalau semua itu hanyalah ilusi keamanan. Tapi, bagaimana dengan hak untuk menjalani hidup yang hanya sekali ini sepenuh mungkin, agar suatu hari nanti kita tidak melihat kebelakang hari-hari kami penuh dengan penyesalan? Bahwa sepanjang hidup yang kami jalani, kami tahu bahwa kami telah menghidupi hasrat kami, bahwa kami tidak menyerah pada ilusi-ilusi akan keamanan, uang, ketakutan dan segala macam nilai dari masyarakat kapitalis yang membanting kepala kami untuk terus patuh dan terus-meneerus mereproduksi absurditas dan kehancuran yang mengkondisikan kita semua untuk saling menginjak sesama kita demi bertahan hidup. Inilah bentuk politik yang kami lawan. Dan bila definisi politik itu sendiri dimaknai sebagai kekuasaan, maka satusatunya politik yang kami percayai adalah penghancuran dari politik itu sendiri.


Sebuah Peringatan Untuk Siapapun Yang Mencuri Kata Kita Panggilan Bagi Para Anarkis Untuk Menarik Batas Tegas dan Memperkuat Bentuk Affiniti yang Lebih Layak

T

ulisan ini bukanlah tentang penyerangan pada kalangan tertentu atau tentang tindakan ketidak dewasaan, ini tentang pembagian legitimasi, ini sebuah panggilan untuk menghadapi perbedaan. Hampir selama sepuluh tahun, di masa mudaku, saya telah mengabdikan perhatian, tenaga dan komitmen untuk berbagai agitasi provokasi dan mencoba menstimulan hasrat untuk insureksi, juga menghadirkan sebuah pandangan akan kepuasan pada kehidupan sehari-hari. Akhirakhir ini, sebagai respon pada kesangkutpautan kita pasca sembilan september, atau "pergerakan anarkis pasca globalisasi", saya memperhatikan adanya sebuah transisi yang tidak enak seperti norma yang merajuk pada perilaku dan pemikiran sebagai seorang anarkis (atau anarko, apapun sebutannya). Kata 'anarkis' menyampaikan sebuah hasrat atau pandangan pada penghancuran dari berbagai bentuk. Kata yang telah menjadi baku dan tetap digunakan untuk mengidentifikasi kebanyakan para pembakar rumah dan mereka yang punya perasaan frustasi mendalam yang mereka rasakan di kehidupan sehari-hari. Dengan tidak menghiraukan perbedaan golongan-golongan dari anarki yang keluar menjadi argumen-argumen pada diskusi kolektif untuk mendapatkan dominasi atas apa yang boleh dijalani dan tidak. Hal ini setidaknya selalu menjadi sangat diperlukan pada identitas para anarkis untuk tidak menerima apapun selain penghancuran total dan meninggalkan segala macam bentuk ritual, institusi, dan segala bentuk dominasi, dan tidak ada respon atau pengakuan lain pada institusi-institusi semacam ini selain menjadi anarkis. Untuk sebagian orang, pengertian akan kata ini tetap digunakan. Namun pada beberapa pengalaman saya terkini, dimana saya menempatkan diri di beberapa pertemuan sub-kultur, saya menemukan api hasrat dibalik makna semacam itu telah tercuri. Saya menemukan bahwa kata ini yang saya pakai untuk menyampaikan hasrat-hasrat sosial telah disalah gunakan dan ternodai, merujuk pada sebuah bentuk baru kegiatan liberalis terselubung atau kekruangan pandangan politik yang tersembunyi di pola estetis pada "sub-kultur anarkis". Satu-satunya isu politik yang ada: mengambil dan memilih penindasan mana yang jadi prioritas, perusahaan mana yang akan dihancurkan, komunitas mana yang akan di organisir, tidak menghiraukan kehadiran total alamiah pada konteks saat ini. Pemilihan suara (voting): membiarkan diri kita tertipu oleh sudut pandang ritual politik yang di hadirkan sendiri oleh para elit, memberikan kita rasa pemberdayaan diri yang palsu, bahkan mempermalukan perjuangan kita melawan semua kekuatan pemerintah sebagai salah satu bentuk kompromi dan keyakinan pada permainan tipu muslihat musuh-musuh kita. Bahkan untuk para pasifis: sebuah ideologi dunia kesatu yang lebih dari pendukungan ala Hollywood yang menyajikan keindahan di perbedaan pendapat, sebuah strategi rasa nyaman, strategi yang tidak tulus, sebuah strategi perlawanan yang tidak dapat di maafkan oleh musuh-musuh kita. Sebuah taktik yang merupakan pelayanan bagi negara, membatasi ruang gerak perlawanan, mencegah perlawanan kita menjadi ancaman, dan membuat kita kelihatan tak lebih seperti kelompok hippies!? Anarkis tak lagi dikenal sebagai individu dengan wajah dan tubuh tertutup, menggunakan pakaian serba hitam, atau berpakaian rapih sebagai penyamaran, mondar-mandir hanya membawa hasrat untuk menghancurkan dan kebebasan total. Pemikiran para anarkis sekarang mengasumsikan sebuah identitas diluar jangkauan pemetaan para kulit putih, pergerakan pelajar (bentuk macam ini telah ada selama empat tahun), terobsesi akan kegiatan sub-kultur, dan sebuah kegiatan kesalahan pabrikan yang mengambil secara buta perlawanan orang lain yang tidak ada sangkut pautnya dengan kehidupan sehari-hari mereka, melihat pada rasa kenyamanan yang menyedihkan yang tidak membiarkan pengakuan perlawanan manapun yang kita rasakan di kehidupan sehari-hari. Mereka yang menghakimi sendiri penindasan tertentu karena mereka terlalu menutup mata dan sudah merasa nyaman untuk melihat bahwa penindasan ada dimana saja. Mereka yang menulis lelaguan, kebanyakan tidak mau mendengar, menyebut kegiatan mereka "aktivisme", mendiskusikan dan menglorifikasikan pengalaman orang lain mereka yang terlalu takut untuk mengambil resiko mendapatkan pengalaman bagi dirinya sendiri. Menyanyikan dan mendiskusikan perlawanan orang lain sepertinya membuat mereka mengalami hal yang sama. Kita sudah merasa cukup dengan adanya imej-imej seperti ini. Saya tidak akan memberi toleran untuk identitas lain yang merujuk makna pada kata diatas. Sepeda membantu dalam berpergian secara murah, tapi itu bukan cara saya. Itu samasekali bukanlah ancaman. Hak istimewa pelajar mendapatkan sumber bisa membantu beberapa orang untuk mendapatkan akses dan acuan-acuan pada pemberontakan, tapi aktivisme para pelajar tidak melakukan apa-apa selain membatasi pemberontakan itu sendiri dan membuatnya tergeneralisasikan. Kita para anarkis akan mengkonfrontasi semua yang bertindak seperti imej palsu seperti itu. kita menginginkan uangmu untuk membiayai pengrusakan kita, kita menginginkan media independen kalian hanya untuk tujuan tertentu dari perlawanan nyata kita, karena tidak ada siapapun yang akan memberikan cahaya di siang hari selain kita sendiri. Kita tahu dimana kamu akan berada saat krisis datang, saat semuanya sudah terjadi, saat kekacauan-kekacauan merebak menarik batas, dan komunitas kita menjadi para pelaku pengrusakan. Kamu akan ada diseberang jalan mengambil gambar kita, memakai kata-kata kita sebagai sumber dari identitas dan hobi kalian. Kamu akan menjadi intel dan menemukan kawan baru, kata itulah yang kita punya, berkompromi dan pengkhianatan tidak pernah menjadi pilihan bagi kami. Hasrat kita tidak mempunyai pilihan, karena hanya itulah hidup kita. Kita lebih marah daripada kalian. Kita lebih kuat darimu. Kitalah ancaman nyata. Ketika kamu tunduk dengan rancangan politik dari sub-kultur kalian, kita akan menegaskan perjalanan kehidupan kita yang kacau melebihi dari yang namanya bertahan hidup dan menjadi penentuan dari takdir akhir kita. Kita tahu


FRAGMEN HAL. 12 - SEBUAH PERINGATAN

semua tentang kamu. Kita mengetahui tembok batasan kalian, yang berdiri diantara pandangan personal dan pandangan politikal, diantara hati dan pikiranmu, kita mengetahui bahwa kamu dapat menemukan kehangatan di dunia yang dingin ini, ketika kami akan selamanya menolak kenyamanan palsu. Kita adalah para anarkis, kita musuh dari pendominasian, kita akan menyerang, tidak ada kepura-puraan lain untuk hasrat semacam itu. Kamu, yang mencoba memahami, yang melukai kita oleh hal serupa, para pengkhianat pada kata itu, kamu hanya memilih untuk tetap berpikiran postif dan hanya terhubung seperti cara penerimaan musuh kepada kita. Perjuangan kita yang konstan dengan kebingungan kalian, ketidak mampuanmu untuk menjalin hubungan dengan siapa-siapa yang akan kamu 'organisir'. Kalian hanya mencari sebuah affiniti pada hobi sama yang estetis, sementara di lain sisi, kami mempunyai kerinduan akan bentuk solidaritas berupa kemarahan, yang mudah didapat dan kebencian secara naluriah untuk semua yang dapat mengacaukan maksud dan tujuan kita. Kamu merampok uang amal para pekerja. Kamu adalah diplomat bermuka dua. Kamu adalah pekerja perusahaan yang menyediakan kesehatan bagi para kelas penguasa. Kamu menyukai pekerjaanmu. Kita tidak mengorganisir, tapi kita berjejaring. Kita sadar akan potensi dari solidaritas dan berkoordinasi dengan berbagai affiniti yang siap berbagi darah kebencian. Kita merasakan isolasi para imigran di Italia dan Yunani, dan kita menyerang pilarpilar penjara. Kita merasakan kebencian yang sama seperti para pribumi yang tergusur sepanjang Kanada, dan membiarkan nafas kemarahan kita masuk ke tiap bank yang mendanai percobaan dan pengembangan dari perpaduan modernitas, setiap malam. Kita adalah para anarkis, yang mengebom kantor-kantor konsulat dan markas polisi di Uruguay dan Chili ketika kita merasakan kelaparan akan kebebasan dari para tawanan Mapuche yang mati pelan-pelan. Kita menyuarakan solidaritas pada tulisan aksi bukan pada kompromi. Kita mencari sebuah organisasi yang mempunyai kebulatan tekad, bukan neo-vanguardisme. Kamu yang dikonsumsi oleh sudut pandang perbedaan pendapat, mencari kelemahan dari perubahan cuaca, atau ketidakadilan sosial menjadi cukup trend untuk dihadapi, dengan mengetahui tiap-tiap kampanye tidak akan menghasilkan apa-apa untuk menghadapi asal-muasal dari kekuatan yang mendominasi ini, hal itu hanya berkonfrontasi dengan penipuan dan ritual para aktivis, kepentingan egoismu sebagai bagian dari orang-orang yang merasa nyaman. Kita mengingatkanmu disini. Simpan subkulturmu. Simpan kebijaksanaan estetismu. Simpan saja sepeda gayamu, kehigienisan bohongmu, kenyamananmu pada segala sesuatu. Tapi jangan pakai kata kami. Mengingat kami mengorganisir diri kami sendiri. Berbagi hasrat yang mudah di dapat dari ketidakpuasan dunia, kita memberitahumu untuk pergi jauh-jauh dengan membawa retorika-retorika dan kebohonganmu!!! - Terjemahan tulisan dari Fire To The Prison Issue Five, Winter 2009

Semoga kata kita akan mencakup semua yang mengetahui sifat dari anjuran-anjuran. Semoga kata kita bisa diekspresikan dalam bentuk

api, batu, bata, bom dan peluru untuk musuh-musuh kita. Untuk semua paksaan juga halangan yang menghadang

di hadapan kita, karena kita adalah para anarkis,

dan tidak ada yang tidak mungkin.


Set fire to the preacher who is promising us hell.

And in the ear of

every anarchist

that sleeps

but doesn't dream.

We must sing, we must sing, we must sing. -Bright Eyes "At the bottom of everything�


Fragmen | Perang Sosial