Issuu on Google+

Š Rifky [PILI - Green Network]

Prosiding AWKMI 2012

i


KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa bahwa Kongres Pertama AWKMI (Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia) telah terselenggara dengan baik di Semarang, 21-23 Juni 2012. Kongres ini terselenggara atas kerja keras inisiator : SSS Pundi, JAVLEC, KBCF, KAMUKI, SCF, SAMANTA, KONSEPSI, WARSI, KEMITRAAN, LATIN, dan FKKM. Dan juga atas dukungan dari MFP UKAID Kehati, Perum Perhutani, RECOFTC, IFC, serta Kementrian Kehutanan Republik Indonesia. Kongres ini merupakan puncak pertama rangkaian kerja keras para penggiat Kehutanan Masyarakat dalam mendampingi masyarakat pengelola hutan dan mewadahinya dalam satu ikatan Asosiasi. Ikatan berupa Asosiasi dipilih dengan sadar bahwa berbagai persoalan yang menghadang harus dijadikan tantangan dalam mengelola potensi sumberdaya hutan yang ada. Karenanya sebelum materi utama berupa Kongres maka dilangsungkan pembahasan beragam kendala dan ide untuk menjadi bekal dalam perjuangan Asosiasi Kehutanan Masyarakat Indonesia. Talkshow, rangkaian FGD yang dikemas dalam Temu Pasar dan Temu Pelaku, serta Pameran menjadi rangkaian acara pra Kongres yang digelar di Graha Rimba Perum Perhutani Unit I Semarang tersebut. Dalam Kongres selain dibahas program dan rekomendasi juga dipilih Pengurus Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia. Prosiding ini disusun sebagai publikasi pelaksanaan Kongres I AWKMI 2012 dan diharapkan dapat memperlihatkan sisi detail bagaimana dinamika Kongres berlangsung. Sajarah telah ditorehkan dalam gerakan Kehutanan Masyarakat dan smoga prosiding ini dapat menjadi salah satu saksi sejarah Asosiasi Kehutanan Masyarakat Indonesia. Kami menyampaikan terimakasih dan penghargaan kepada semua pihak yang telah berkontribusi dan berpartisipasi dalam penyelenggaraan Kongres I AWKMI 2012 dan atas terbitnya Prosiding ini. Tentu masih banyak kekurangan dan kekuranglengkapan dalam prosiding ini, karenanya untuk itu kami memohon maaf jika ada kekeliruan dan kekurangcermatan dalam penyusunannya. Semarang, Juni 2012 Andri Santosa Ketua Pelaksana Kongres I AWKMI 2012

Prosiding AWKMI 2012

iii


Daftar ISI KATA PENGANTAR.......................................................................................................................................................................................................... iii LAPORAN PANITIA .......................................................................................................................................................................................................... 1 SAMBUTAN MFP – Multistakeholders Forestry Programme............................................................................................................................................ 3 SAMBUTAN GUBERNUR JAWA TENGAH............................................................................................................................................................................ 5 Keynote speech : Marzuki Usman................................................................................................................................................................................... 7 Talkshow “Wirausaha Kehutanan Masyarakat”............................................................................................................................................................... 9 PARALEL EVENT............................................................................................................................................................................................................. 15 COACHING CLINIC : BUSSINES PLAN & AKSES MODAL – BNI (RUANG 1)..................................................................................................................... 16 COACHING CLINIC : AKSES MODAL – BLU KEMENHUT (RUANG 2).............................................................................................................................. 21 TEMU PASAR : KAYU LEGAL BERSERTIFIKAT (RUANG 3) ............................................................................................................................................ 24 TEMU PASAR/PELAKU : KARBON KOMUNITAS (RUANG 4).......................................................................................................................................... 29 TEMU PASAR HASIL HUTAN BUKAN KAYU : KERAJINAN BERBASIS KEHUTANAN MASYARAKAT (RUANG 5) ................................................................ 33 PARALEL EVENT............................................................................................................................................................................................................. 37 COACHING CLINIC : BUSSINES PLAN – IFC (RUANG 1)................................................................................................................................................ 38 TEMU PASAR HHBK : KARET (RUANG 2)..................................................................................................................................................................... 46 TEMU PELAKU : HKm & IUPHHK (RUANG 3).............................................................................................................................................................. 51 KEPUTUSAN – KEPUTUSAN SIDANG PARIPURNA I KONGRES AWKMI 2012..................................................................................................................... 55 Agenda KONGRES AWKMI 2012 ............................................................................................................................................................................... 56 Tata Tertib KONGRES AWKMI 2012............................................................................................................................................................................ 59 Pimpinan Sidang KONGRES AWKMI 2012................................................................................................................................................................. 62 KEPUTUSAN – KEPUTUSAN SIDANG PARIPURNA II KONGRES AWKMI 2012.................................................................................................................... 63 Statuta..................................................................................................................................................................................................................... 64 Rekomendasi-rekomendasi...................................................................................................................................................................................... 69 Tatacara Pemilihan Ketua Umum KONGRES AWKMI 2012 dan Tim Formatur............................................................................................................ 72 Nama-nama Anggota Dewan Penasehat dan Dewan Pembina................................................................................................................................ 74 Ketua Umum Pengurus terpilih Periode 2012-2017................................................................................................................................................. 76 Tim Formatur terpilih Periode 2012-2017................................................................................................................................................................ 77

Prosiding AWKMI 2012

v


daftar lampiran Lampiran 1. Talkshow_Dirjen BUK Presentasi_Semarang_21 Juni 2012..................................................................................................................... 78 Lampiran 2. Talkshow_Perhutani Presentasi_Semarang 21 Juni 2012......................................................................................................................... 94 Lampiran 3. Talkshow_Kehati_Semarang 21 Juni 2012............................................................................................................................................. 102 Lampiran 4. Coaching Clinic BNI_Semarang 21 Juni 2012.......................................................................................................................................... 110 Lampiran 5. Coaching Clinic Akses Modal BLU 21 Juni 2012 ....................................................................................................................................... 118 Lampiran 6. Pedoman Pinjaman HTR_BLU Kemenhut................................................................................................................................................ 139 Lampiran 7. Temu Pasar Kayu Bersertifikat Legal_RF_Semarang 21 Juni 2012.......................................................................................................... 153 Lampiran 8. Temu Pasar Karbon Komunitas_KAIL LATIN_Semarang 21 Juni 2012..................................................................................................... 167 Lampiran 9. Temu Pasar Karbon Komunitas_KALIANDRA_ Semarang 21 Juni 2012................................................................................................... 180 Lampiran 10. Temu Pasar Karbon Komunitas_IPB_ Semarang 21 Juni 2012.............................................................................................................. 189 Lampiran 11. Temu Pasar HHBK Kerajinan_NTFP EP_Semarang 21 Juni 2012........................................................................................................... 199 Lampiran 12. Temu Pasar HHBK Kerajinan APIKRI 1 Semarang 21 Juni 2012.............................................................................................................. 208 Lampiran 12a. Temu Pasar HHBK Kerajinan APIKRI 2 Semarang 21 Juni 2012............................................................................................................ 213 Lampiran 12b. Temu Pasar HHBK Kerajinan APIKRI 3 Semarang 21 Juni 2012............................................................................................................ 218 Lampiran 12c. Temu Pasar HHBK Kerajinan APIKRI 4 Semarang 21 Juni 2012............................................................................................................. 223 DAFTAR HADIR PESERTA KONGRES AWKMI 2012......................................................................................................................................................... 230 REGIO SUMATRA..................................................................................................................................................................................................... 230 REGIO JAWA-BALI................................................................................................................................................................................................... 232 REGIO KALIMANTAN............................................................................................................................................................................................... 235 REGIO NUSA TENGGARA.......................................................................................................................................................................................... 236 REGIO SULAWESI.................................................................................................................................................................................................... 237 REGIO PAPUA.......................................................................................................................................................................................................... 238 PESERTA TAMBAHAN.............................................................................................................................................................................................. 239

vi

Prosiding AWKMI 2012


LAPORAN PANITIA

Bismillahirahmanirohim Selamat Pagi Salam Sejahtera untuk kita semua Assalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Yang terhormat Gubernur Jawa Tengah, yg dalam hal ini diwakili Asisten Ekonomi & Pembangunan Direktur Multistakeholder Forestry Program Direktur Utama Perum Perhutani Para Narasumber dan Undangan, serta Peserta Kongres yang kami banggakan Kehutanan Masyarakat menjadi keharusan ketika pengelolaan hutan yang tidak melibatkan masyarakat terbukti gagal dalam upaya pencapaian kesejahteraan masyarakat dan kelestarian lingkungan. Semangat ‘Hutan Untuk Rakyat’ seharusnya tidak menjadi slogan semata tetapi diwujudkan dalam program nyata yang menempatkan masyarakat sebagai pelaku utama. Penguatan kapasitas masyarakat harus dilakukan kepada masyarakat pelaku untuk menghadapi tantangan zaman yang semakin keras. Dalam lima tahun terakhir Kehutanan Masyarakat telah mengalami perkembangan yang cukup berarti. Kebijakan pemberdayaan masyarakat hutan melalui Hutan Kemasyarakatan, Hutan Desa, Hutan Tanaman Rakyat, Kemitraan, PHBM, Hutan Adat, Hutan Rakyat, dan berbagai skema lain telah menempatkan masyarakat sebagai Aktor penting dalam pengelolaan hutan di Indonesia. 7,9 juta hektar lahan hutan telah dialokasikan untuk HKm, Hutan Desa, dan HTR. Lebih kurang 1 juta hektar PHBM (Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat) telah dijalankan di hutan jawa. Kurang lebih 3 juta hektar Hutan Rakyat telah menjadi kontributor utama dalam menjaga ekosistem dan juga penyangga ekonomi kerakyatan. Masyarakat dengan berbagai ragam pengelolaannya juga telah menjadi pelaku usaha kehutanan masyarakat dari prosesi hulu hingga hilir. Fakta-fakta ini tidak bisa diabaikan begitu saja. Karenanya Kongres Asosiasi Kehutanan Masyarakat Indonesia ini diadakan, di Semarang 21-23 Juni 2012. Konsolidasi pelaku Wirausaha Kehutanan Masyarakat diharapkan menyepakati sebuah komunitas baru, sebuah Asosiasi yang dapat mendorong lebih keras upaya pencapaian kesejahteraan masyarakat berbasis potensi sumberdaya alam, kehutanan. Kurang lebih 350 pelaku Wirausaha Kehutanan Masyarakat kami fasilitasi untuk untuk berkonsolidasi di Graha Rimba Perum Perhutani ini, dimana sebagian dari mereka masih dalam perjalanan untuk membangun sebuah mimpi bersama : Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia. Perlu kami sampaikan pula bahwa sebelum Kongres ini telah dilakukan konsolidasi di wilayah : Sumatera, Jawa Bali Madura, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, dan Papua.

Prosiding AWKMI 2012

1


Kongres ini akan berlangsung 3 hari yaitu pada tanggal 21-23 Juni 2012 dengan beberapa Agenda : Pembukaan, Talkshow dan Pararel Event, Kongres, serta Penutupan. Para Pararel Event akan akan dilakukan Coaching Clinic, Temu Pelaku, Temu Pasar, dan Pameran Produk Kehutanan Masyarakat. Kami berharap kegiatan tiga hari ini dapat berlangsung dengan baik dan sesuai dengan tujuan yang diharapkan. Panitia berterimakasih kepada para pendukung kegiatan. MFP Kehati yang menjadi sponsor utama dan juga Perum Perhutani dan Kementrian Kehutanan yang telah memberikan dukungan yang besar dalam kegiatan ini. RECOFTC, IFC, WARSI, Kemitraan, dan lembaga-lembaga inisiator : LATIN, SSS Pundi, JAVLEC, SCF, SAMANTA, KBCF, KAMUKI, KONSEPSI, dan FKKM yang telah bersinergi mempersiapkan acara ini. Ucapan terimakasih juga kami sampaikan kepada para Narasumber, Moderator, dan tentu saja Panitia yang memberikan perhatian dan dukungan sehingga kagiatan ini dapat dijalankan. Tentu saja masih banyak kekurangan yang terjadi dan untuk itu kami memohon maaf sebesar-besarnya kepada semua pihak untuk hal tersebut. Pada sisi lain kami sangat menghargai partisipasi dan perjuangan peserta, para pelaku usaha kehutanan masyarakat, calon anggota Asosiasi, yang penuh dedikasi datang dan mengikuti Kongres dengan berbagai kendalanya. Semoga hal ini menjadi pemicu kita semua dalam mensukseskan Kongres Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat ini. Do’a kehadirat Allah SWT tentu senantiasa kami panjatkan agar acara ini berjalan sesuai kehendakNya, untuk kemaslahatan kita ... manusia dan bumi yang kita cintai. Demikian Laporan yang kami sampaikan dari Panitia Kongres Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat. Selamat ber KONGRES. Salam Kehutanan Masyarakat Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh Semarang, 21 Juni 2012

Andri Santosa Ketua Panitia Pelaksana Kongres Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia 2012

2

Prosiding AWKMI 2012


SAMBUTAN MFP – Multistakeholders Forestry Programme

Yang saya hormati : • Gubernur Jateng yang diwakili oleh Asisten Ekonomi Pembangunan, • Bapak Marzuki Usman, • Bapak Direktur Utama Perum Perhutani, • Bapak Direktur BUK Kementrian Kehutanan, • Bapak Direktur Eksekutif Kehati; dan • kawan-kawan Inisiator Kongres Bapak ibu sekalian para undangan dan peserta kongres yang berbahagia. Assalamualaikum Wr.Wb Pertama puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan YME karena pada hari ini, pada akhirnya berkat upaya keras semua pihak, kongres ini bisa terselenggara. Ini merupakan ekspetasi yang luar biasa, dari rencana tiga ratus menjadi empat ratus yang hadir. Bapak Ibu sekalian, kongres ini merupakan proses yang panjang, sebuah upaya kawan-kawan penggiat kehutanan dilapangan, yang selama ini terus memperjuangkan bagaimana mulai dari rekognisi terhadap kelola mereka sampai dengan bagaimana mereka bisa berperan dalam peningkatan ekonomi skala nasional. Cerita perjuangan dari suka dan sedih. Melalui sebuah kongres, pekan raya hutan dan kemasyarakatan 2006 dan 2009, ini merupakan upaya perjuangan kawan-kawan untuk mendorong persoalan yang harus mereka selesaikan. Ada empat hal persoalan yang sampai saat ini mereka hadapi: a. Minimnya mengakses modal; b. Terbatasnya informasi kebutuhan pasar; c. Rendahnya kemampuan pengelolaan usaha; dan d. Rendahnya menjaga kontinuitas dari hasil-hasil usaha masyarakat Apabila empat hal ini tidak dilakukan, maka kawan-kawan penggiat pelaku usaha Kehutanan Masyarakat ini tidak bisa menjadi pelaku utama dalam pengelolaan yang berkelanjutan. Itu sebabnya hari ini kita semua berkumpul melakukan sebuah kongres. Ini merupakan suatu upaya kedepan kawan-kawan pelaku usaha untuk bisa memastikan bahwa mereka juga dapat berkiprah dan juga memberikan sumbangan yang besar dalam ekonomi nasional. Kawan–kawan inisiator, kawan–kawan pendamping dilapangan yang terus tanpa henti melakukan dampingan dan dorongan kepada usaha–usaha masyarakat ini, ingin terus melakukan pendampingan sampai masyarkat dapat berperan dan memberikan sumbangan yang besar dalam peningkatan ekonomi nasional. Kami MFP Kehati dan kawan–kawan inisiator melihat bahwa saat ini ... kongres ini sebagai sarana untuk duduk bersama mengatasi dan menanggulangi masalah secara bersama. Saya ucapkan rasa terima kasih kembali kepada semua pihak, terima kasih kepada semua kawan – kawan inisiator. Selamat berkongres, semoga kembalinya kawan–kawan ke daerah masing–masing membawa manfaat yang besar bagi kesejahteraan kita semua. Terima Kasih, Wassalamualikum Wr.Wb. Diah Raharjo Direktur Program MFP – Multistakeholders Forestry Programme

Prosiding AWKMI 2012

3


SAMBUTAN GUBERNUR JAWA TENGAH

PADA PEMBUKAAN KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (AWKMI) SEMARANG, 21 JUNI 2012

Assalamualaikum Wr.Wb. Salam sejahtera bagi kita semua, dan saya sampaikan selamat pagi. Yang terhormat Direktur Utama Perum Perhutani; Yang kami hormati Bapak Marzuki Usman, Mentri Kehutanan diera tahun 2001. Ibu dan Bapak sekalian, para peserta kongres dan hadirin yang berbahagia. Puji syukur Alhamdulillah kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang maha Esa. Pagi ini dapat bersama- sama hadir menyertai kunjungan kerja dari bapak Dirut dan pejabat Kementrian Kehutanan dalam rangka kongres Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat (AWKMI). Atas nama pemerintah Provinsi Jawa Tengah, kami sampaikan selamat datang .. sugeng rawuh di Kota Semarang ibukota Provinsi Jawa Tengah. Dan kepada para pejabat dan rombongan serta para peserta kongres dari seluruh Indonesia kami ucapkan selamat datang atas kerawuhan bapak dapat meningkatkan motivasi dan semangat kerja AWKMI yang mendukung kesejahteraan masyarakat dan kemajuan Bangsa Indonesia. Selain itu kami juga ucapkan terima kasih atas dipercayainya Provinsi Jawa Tengah, sebagai tempat pertama diadakannya kongres AWKMI. Kegiatan ini tentunya menjadi momentum yang tepat untuk mempercepat dan mempererat silaturahmi, yang sekaligus menjadi forum memilih dan menetapkan ketua jajaran pengurus AWKMI agar tumbuh berkembang menjadi asosiasi yang benar – benar profesional. Hal ini sangat positif, karena dengan diwadahi organisasi yang baik, maka para wirausaha kehutanan sebagai anggota asosiasi, dapat semakin berdaya mengelola usahanya. Selain itu juga dapat mendorong munculnya wirausaha– wirausaha baru di sektor kehutanan. Ini penting, ditengah terbatasnya lapangan pekerjaan dan semakin tingginya pencari kerja, maka kegiatan yang dilakukan AWKMI siang ini prospektif. Dengan demikian akan dapat membuka kesempatan kerja bagi masyarakat pengelola hutan itu sendiri. Sumberdaya hutan kita masih sangat prospektif untuk dikembangkan dan diberdayakan. Tinggal membutuhkan semangat, tekad, dan kemauan yang kuat dengan disertai keras yang ulet dan upaya untuk menjaga dan melestarikan Hutan. Bapak Dirut dan hadirin yang kami hormati, dapat kami laporkan juga bahwa Provinsi Jawa Tengah kawasan yang berfungsi sebagai hutan tidak kurang dari 1.390.056 ha atau 42,77 % dibandingkan dengan daratan di Jawa Tengah ini, yaitu 3.254.900 ha. Luas hutan tersebut terdiri dari hutan negara seluas 647.133 ha atau 19,91% dan hutan rakyat seluas 742.923 ha atau 22,86%. Kondisi ini tentunya telah memenuhi amanat UU 41 tahun 1999 tentang Kehutanan dimana suatu wilayah provinsi di prasyaratkan minimal 30 % wilayahnya berfungsi sebagai hutan. Pengelolaan sumberdaya hutan ini meliputi Aspek Ekologi, hutan mempunyai fungsi sebagai pengatur tata air, pengendali erosi dan tanah longsor serta pencegah banjir. Dan tentunya aspek-aspek lain dalam penyerapan polusi dan penghasil oksigen. Aspek Ekonomi, Hasil Hutan Kayu maupun Non Kayu mempunyai nilai ekonomi dalam rangka mengerakkan roda perekonomian nasional. Aspek Sosial, keberadaan hutan memberikan lapangan pekerjaan bagi masyarakat sekitar hutan maupun masyarakat umumnya. Untuk mengurangi kemiskinan dan pengangguran. Jadi aspek-aspek ini saling berkait dalam mewujudkan “Hutanku Lestari Rakyatku Mukti”, inilah motonya pak Gubernur Jawa Tengah.

Prosiding AWKMI 2012

5


Dalam hal ini pengembangan sistem PHBM yang telah kami lakukan, telah berhasil mendorong masyarakat berperan aktif dalam mengelola hutan pangkuan desa. Selain itu masyarakat juga muncul rasa handar beni, hamametri, dan hanggurepi terhadap hutan. Hasilnya dapat kita lihat selama 10 tahun, PHBM di Jawa Tengah tercatat dari 1.929 Desa Pangkuan Desa/Desa Sekitar Hutan dan telah terbentuk LMDH sebanyak 1.923. Sharing produksi kayu dan non kayu yang diterima masyarakat sampai dengan tahun 2009 sebesar Rp. 71,9 Milyar dan pada tahun 2010 telah diberikan Rp. 16 Milyar. Sumbangan dari hutan seperti jagung, padi, kedelai, ketela pohon dan lain-lain sampai dengan tahun 2010 tidak kurang senilai Rp 1,98 Trilyun, sedangkan tahun 2011 ini 355.033,13 ton senilai Rp. 215,4 Milyar. Penyerapan tenaga kerja hingga tahun Desember 2011 telah terserap tidak kurang dari 1,6 juta orang dengan tambahan penghasilan dengan nilai Rp. 450,7 Milyar. Selain itu berkat kebersamaan dan kesengkuyungan masyarakat, Jawa Tengah telah memperoleh penghargaan Wana Lestari dari pemerintah, lima kali berturut-turut sejak tahun 2007, yaitu sebagai Juara Umum Nasional Penghijauan dan Konservasi Alam. Dalam hal ini terbentuknya AWKMI hendaknya bisa mewakili kepentingan petani, pengrajin, dan pengusahaaan hutan yang lebih baik dan dilandasi pengelolaan secara lestari. Saya harap AWKMI dapat turut serta dalam pendampingan usaha, fasilitasi bantuan modal, dan pemasaran pada wirausaha kehutanan, agar mereka dapat eksis dan semakin berkembang. Inilah esensi dari gerakan ‘Bali Ndeso Mbangun Ndeso’ sebagai moto dari Gubernur Jawa Tengah, yaitu menumbuhkan rasa empati serta mengembangkan sikap peduli dan saling berbagi. Yang pandai ngajari yang kurang pinter, yang berkelebihan harta dapat memberikan bantuan modal dan dampingan usaha kepada masyarakat desa agar semakin berdaya mengelola diri, sumberdaya alam termasuk hutan. Oleh karena itu daya gunakan kegiatan ini seoptimal mungkin, berikan pemikiran dan pemasukan konstruktif untuk mendukung kemajuan organisasi. Percayakan kepengurusan AWKMI kepada figur-figur yang pinter, bener dan kober. Dalam memajukan organisasi mendukung pemberdayaan wirausahawan hutan. Dengan AWKMI yang kuat, profesional dan senantiasa dilandasi semangat pengabdian, mari kita bersama-sama berdayakan dan dukung masyarakat desa hutan serta terus gelorakan menanam pohon atau ‘Sak Uwong Sak Uwit’ untuk mewujudkan “Hutanku Lestari Rakyatku Mukti” dalam mengimplementasikan pengelolaan sumberdaya hutan bersama masyarakat mewujudkan masyarakat yang sejahtera bangsa kita menjadi maju. Hadirin yang berbahagia, demikian yang dapat saya sampaikan dalam kesempatan ini. Selanjutnya dengan mengucapkan ‘Bismillahirrohmaanirrohiim’ Kongres Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia (AWKMI) secara resmi ini saya BUKA dan DIMULAI. SELAMAT BERKARYA Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa meridhoi dan mengayomi kita semua. Sekian dan terimakasih atas perhatiannya. Wassalamualaikum Wr.Wb Gubernur Jawa Tengah H. Bibit Waluyo

6

Prosiding AWKMI 2012


Keynote speech : Marzuki Usman “Peluang Pengembangan Usaha Non Kayu di Dalam dan Sekitar Kawasan Hutan”

Assalammualikum Wr.Wb Teman2 dari AWKMI Kapitalis, belum tentu jelek. Misalkan kita mau menanak nasi : ada beras, ada kompor, ada panci. Beras sebagai perumpamaan sumberdaya alam, sedangkam kompor dan panci merupakan kapital. Sehingga kita tetap membutuhkan yang namanya kapitalis. Saya ingin merubah paradigma, jika ingin kaya. Merubah dari hanya pengusaha yang kaya, menjadi masyarakat sekitar hutan yang kaya. Peluang Usaha Non Kayu Di kawasan Hutan. 1. Pabrik Tepung Gadung • Gadung hidup dibawah pohon hutan • Gadung hidupnya simbiose mutualistis dengan pohon-pohon hutan • Gadung tidak perlu pupuk dan obat-obatan • 1 hektar hutan bisa dibudidayakan 10.000 umbi gadung • Pada umur 3 tahun umbi gadung akan bervolume 30 kg • Ambil 20 kg dan tinggalkan 10 kg umbi. Berarti akan diperoleh setiap hektar 20 x 10.000 = 200 ton gadung kasar • Diolah menjadi tepung gadung akan diperoleh 40 ton tepung gadung • Tepung gadung bisa dibuat kue apam, beras / nasi, pancake, wafel dan sebagainya 2. Budidaya Rotan, Rumbai dan Purun. 3. Peternakan Ular Python: • Ular Python makannya gampang, yakni tikus, babi, kancil, kijang dan sebagainya • Kulit ular Python yang panjangnya 4 meter dan lebarnya 40 cm, dijual dengan harga fob USD 100. 4. Peternakan Labi-labi (bulus). Labi-labi makannya daging ular python. 5. Peternakan kerbau. Kerbau bisa hidup di hutan. 6. Peternakan tokek 7. Peternakan kadal 8. Peternakan burung layang-layang 9. Peternakan belut 10. Peternakan ikan hias, dan sebagainya 11. Peternakan lebah madu, dan lebah kelulut, dan sebagainya 12. Peternakan buaya Perkebunan Mahoni : 1. Pohon Mahoni, pohon kayu dunia. Untuk membuat: piano, senapan, prabot, bahan bangunan, lantai, dinding, kusen dan sebagainya 2. Harga kayu Mahoni akan naik terus 3. Mudah pembibitannya, tidak perlu pupuk dan obat-obatan dan mudah penanaman dan pemeliharaannya 4. Pada tahun ke sebelas, pohon Mahoni di panen, bervolume 1 m3. Sekarang ini harga per m3 kayu Mahoni Rp. 6 juta. 5. 1 Hektar tanah bisa ditanam 1100 pohon Mahoni. Hal ini berarti pada tahun ke 11 bisa dipanen 1100 = 110 pohon Mahoni 10 Prosiding AWKMI 2012

7


atau sama dengan 110 meter kubik kayu Mahoni. Diperkirakan pada tahun ke 11, penghasilan petani Mahoni per hektar adalah Rp. 10 juta dikalikan dengan 110 m3, sama dengan Rp. 1100 juta atau Rp. 1,1 milyar. Dan penghasilan ini, adalah lestari sampai akhir zaman. 6. Ancaman akan datang dari RRC !!! Pemanfaatan Hutan Tanaman Rakyat (HTR) oleh Perkumpulan Masyarakat Adat Untuk Mengayakan Rakyat : 1. Permenhut Nomor: P.55/Menhut–II/2011 tentang Tata Cara Permohonan Ijin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu Pada Hutan Tanaman Rakyat Dalam Hutan Tanaman. 2. Yang dapat memperoleh IUPHHK-HTR adalah : • Perorangan • Koperasi 3. Usul, supaya Perkumpulan Masyarakat Adat disekitar HTR boleh memperoleh IUPHHK-HTR. 4. Perkumpulan Masyarakat Adat, selanjutnya mencari developer, misalnya PT Perkebunan Nusantara VI (Persero), di Jambi, yang akan membangun kebun karet di HTR. 5. Kemudian kepada anggota Perkumpulan Masyarakat Adat yang miskin, oleh developer akan diberikan setiap bulan penghasilan bersih dari satu hektar kebun karet. 6. Hasil karetnya dibeli oleh developer untuk menjadi bahan baku dari Pabrik Ban.

Menurut info ada 5 juta hektar HTR, berarti akan ada 4 juta hektar kebun karet. Dan hal ini pada gilirannya akan mengayakan 4 juta kepala keluarga di Indonesia.

PRODUCT DEVELOPMENT à YOU KNOW, HOW TO MAKE Hongsun..Talenteed, Hongsia...Partnertship, Hopeng, Hoki, 1. Gadung, yang dulunya makanan memabukkan. Umbi gadung 3 tahun menghasilkan, tiap tahun menghasilkan 20 kg, 1 ha = 10.000 umbi gadung. 2. Budidaya Rotan 3. Peternakan Ular, 20 lepaskan ke alam. 4. Peternakan Labi2 (bulus) 5. Peternakan Kerbau 6. Peternakan Tokek PRODUCT MARKETING à YOU KNOW, HOW TO SELL ITS way x mindset x network. Jalan yang benar Pemikiran Harus terbuka, untuk membuka jaringan PRODUCT ACCOUNTING à YOU KNOW, HOW TO MAKE PROFIT 5 HOW Howngsun -- talen Howsiang Howpeng--teman Howki How

8

Prosiding AWKMI 2012


Talkshow “Wirausaha Kehutanan Masyarakat” Host : Agus Afianto.

Para narasumber sedang memaparkan pandangan dan pengalamannya dalam wirausaha kehutanan masyarakat pada Kongres Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia (AWKMI) di Semarang, 21-23 Juni 2012

Mengutip Marzuki Usman: “tidak ada keberuntungan didunia” Seperti yang disampaikan Robinson : “keberuntungan itu hanya terjadi ketika pertemuan dengan kesempatan” Salah satu yang kita lakukan saat ini adalah melakukan persiapan bagaimana Kehutanan Masyarakat itu bisa menggeliat di Indonesia. Swedia memiliki 5 asosiasi pemilik lahan hutan, di bawah suatu federasi. Dimana 50% penguasa adalah masyarakat. Artinya rakyat akan mempunyai power kuat didalam pengambilan kebijakan. Kita baru akan mulai hari ini. Karena perjalanan 1000 mil selalu akan ditentukan oleh langkah yang pertama. Kalo pak Marzuki menyingkat AWKMI menjadi ASWI KAMASYA INDONESIA, saya ingin menyingkatnya menjadi ASI KEMAS.

Prosiding AWKMI 2012

9


Dalam rangka itu sudah hadir para expert di bidangnya, untuk ngobrol bareng: 1. Bapak Marzuki Usman 2. Bapak Bambang Sukmananto – Direktur Utama Perum Perhutani 3. Bapak San Afri Awang – Staf Khusus Menhut bidang Pemberdayaan Masyarakat 4. Bapak Dwi Sudarto – Direktur BP2H Dirjen BUK Kementrian Kehutanan 5. Bapak M.S Sembiring – Direktur Eksekutif KEHATI; dan 6. Bapak Gusti Putu Armada – mewikili Asosiasi atau pelaku usaha Kehutanan Masyarakat Saya minta pak Armada dulu untuk menceritakan susah senang membangun Asosiasi Kehutanan Masyarakat, potensi dan kendala apa yang dialami. GP ARMADA : Saya berasal dari Buleleng - Bali. Kami Asosiasi Pengusaha Industri Kecil (APIK). Kami ada di wilayah utara yang secara geografis jauh dari teman2-teman Bali Selatan. Kami harus struggle. Oleh karena itu kami terus berjuang. Kami harus berkomunitas. Kami mendengar AWKMI, kami senang, dengan harapan bisa mempersatukan semua pengusaha dari Sabang sampai Merauke. Pertanyaan saya: • Bagaimana kami bisa di bantu membangun jaringan? • Bagaimana kami bisa running, kami ingin kaya. Kendala yang kami alami: Kemenhut mengeluarkan SVLK, kami berharap bulan ini lulus. Bagaimana kami meyakinkan masyarakat akan manfaat SVLK. DWI SUDARTO : 1. Latar belakang SVLK, awalnya dipicu oleh berkumpulnya beberapa negara pada tahun 2001 untuk mengatasi illegal logging 2. Memasyarakatkan kayu legal, intinya untuk menertibkan bahan baku asalnya dari mana 3. Dunia seiring dengan climate change, maka mensyaratkan kayu legal 4. Apabila awal Juli Menteri Perdagangan menandatangani revisi P.20 maka 3 bulan kemudian Menhut harus menandatangani P.68. 5. EU regulation berlaku Maret 2013 6. Kayu yang tidak punya logo Indonesia Legal Woods, maka dianggap kayu illegal 7. Kami tidak akan mematikan industri kecil kita, SVLK justru akan melindungi. 8. Dengan SVLK permintaan product akan meningkat 9. Kita puluhan tahun terbiasa dengan illegal 10. Di Jawa ada 121.438 industri lanjutan, contohnya: di DIY ada 116 industri lanjutan yang punya ijin 21 (data javlec). 11. Dengan SVLK, ruang export yang tadinya diisi oleh Malaysia dan China bisa kita rebut. 12. SVLK kita diakui dunia 13. Kami akan mengumpulkan semua kapolres, untuk tidak menghadang kayu yang punya logo. Pemerintah juga kan membeli Host : kemarin sempat ngobrol dg pemilik industri, bagaimana kalo nanti eksport kan bisa sistem tembak langsung saat inspeksi. Bagaimana mengatasinya? 1. Kami bersama dengan Kementrian Perdagangan & Perindustrian, Perekonomian, Bea Cukai, Luar Negri sedang mencoba menata sistemnya. 2. Kami masih memberi ruang untuk industri primer sampai 1 tahun setelah P.68 terbit. Sedangkan industri sekunder sampai akhir tahun 2013. 3. Kami ingin bahan bakunya legal. 4. Untuk eksport BRIK sudah berhenti. Diganti dg LIU. Kalo brik hanya sampai pelabuhan kita, kalau LIU dokumen legalnya sampai dengan negara tujuan Host : AWKMI berfungsi untuk prefentif agar tidak terjadi disinsentif di lapangan. Untuk Bapak Marzuki Usman. Bapak dari tadi ngomongin tentang hewan, luar kayu. Usaha, strategi, inovasi apa yang bisa dikembangkan oleh teman-teman AWKMI MARZUKI USMAN 1. Dulu ada istilah TPTI. Tapi kenyataannya kita tidak ada penanaman. Kalaupun ada hanya di pinggirnya saja. 2. Kita harus merubah paradigma. Dari penangkaran menjadi peternakan. Gunakan akses informasi untuk mengembangkan usaha. 3. Tebang 110 tanam 110. Host : Lompatan pemikiran apa yang harus dilakukan AWKMI? 1. Kalo dulu bikin kayu dari mahoni, coba rubah kalo bahannya dari kamboja. Coba bikin hutan kamboja. 2. 2002 Cina masuk jadi anggota WTO, 2003 China sudah mampu mengexpor. Hal itu perlu kita contoh

10

Prosiding AWKMI 2012


Host : Dunia ciptaan Tuhan, yang lain made in China, jangan sampai kita jadi buruh di negeri sendiri. Jangan sampai kita terjajah di negeri sendiri GP ARMADA : Teman kami di Jawa punya ribuan pohon yang siap panen. Bagaimana kita memenej pemasaran yang dilakukan? MARZUKI USMAN: 3. Kita harus punya jaringan. 4. Orang luar itu yang datang ke Indonesia orang pintar, kita jangan kalah. 5. Jalan kita harus benar 6. Pola pemikiran kita harus keluar dari kotak 7. Jaringan kita harus kuat. • Jangan pernah kita merasa pandai, karena hal itu merupakan awal kebodohan • Jangan pernah kita merasa kaya, karena hal itu merupakan awal kemiskinan 8. Kalo mau kaya harus berani berhutang. Kalo tidak berani, lupakan Host: kesimpulan dari Pak Marzuki a) AWKMI penting b) Harus punya jaringan c) Harus berani hutang d) Siap menjadi penasehat DWI SUDARTO: Kayu yang bersertifikat harus istiqomah. Harus segera dipetakan Hutan Rakyat maupun industri, kami siap mendampingi sampai memperoleh sertifikat. BAMBANG SUKMANANTO: 1. Membina Hutan Rakyat. Jadi kalo Perum Perhutani, ada tugas-tugas negara untuk memberdayakan masyarakat. 2. Terkait dengan sertifikat, harga bukan suatu prioritas. 3. Pak Menteri ke Amerika untuk mencanangkan kayu yang masuk ke amerika harus legal. Kayu jati akan dapat saingan dari kayu jati Myanmar. Kayu dari Myanmar merupakan jati alam yang belum ada sertifikatnya. Ini peluang bagi kita 4. Perhutani membina usaha kecil, Perhutani memproduksi kayu-kayu murah. Bibit unggul yang cepat di panen. Kerjasama dengan kayu rakyat. Kita tidak hanya memproduksi kayu mahal, tetapi yang berbagai harga juga. 5. Prioritas pembinaan di Jawa terlebih dahulu. Nantinya setelah jadi holding di luar Jawa maka akan dirangkul juga. 6. Harga bukan suatu tujuan utama, tapi martabat bangsa ini juga perlu dipikirkan. 7. Kepercayaan pasar perlu dijaga 8. Kita tidak bisa sendiri sendiri, harus kemitraan. Dengan adanya asosiasi akan ada seleksi. Yang inti yang punya kemauan keras akan berkembang. 9. Bersedia menjadi bapak angkat AWKMI. Host: IUPHHK yang HKM itu bagaimana? SAN AFRI AWANG: Rekan-rekan sekalian, jika cerita HR itu harus hati-hati dengan kampanye. Kita bicara data dan fakta. Sehebat bapak-bapak pengelola HR marjin keuntungan bapak-bapak hanya 10%. Pedagang 47%. Itu sebenarnya yang harus dibenahi. Jika AWKMI tidak bisa memperjuangkan, tidak pelu dibentuk. Yang rugi selalu petani. Peringatan bung Hatta: penjajahan ekonomi sudah dilakukan sejak lama baik dari Asia Timur jauh maupun Belanda. Industri 99,8% UMKM, 0,02 kapitalis menguasai 80% industri sekaligus uangnya. Pemerintah membuat regulasi à melayani, memfalitasi baik dari aspek sosial, ekonomi, dan ekologi. Pertumbuhan ekonomi harusnya sekaligus dengan pemerataan . Gap yang dikatakan Pak Marzuki, ada gap untuk mencegah sampai tahun 2020. SVLK terobosan yang bagus asal tidak membebani masyarakat. Harus di masukan ke APBN. Jangan nunggu dana dari mana-mana. Investasi harus meluas, dari Sabang sampai Merauke. Yang harus kuat dalam asosiasi, ya bapak-bapak, dengan mengadop hal-hal yang baik.

Prosiding AWKMI 2012

11


Semua bekerja atas aturan perundangan. HKm sulit karena negara belum percaya masyarakat. Memang dinyatakan, yang boleh dipanen harus dari tanamannya sendiri. Maka dari turunan dibawahnya menjadi repot. Proses akan dipercepat. Dalam 1-2 bulan ini akan diselesaikan, dari biro hukum à eselon 1 à endorse ke pak mentri. Host : Modal menjadi permasalahan IKM, HR....ironisnya di dephut BLU tidak bisa membuang uang trilyunan. Bagaimana strateginya? MS.SEMBIRING : 1. Payungnya adalah potensi wirausaha di hutan rakyat. 2. Testimoni: saya tidak percaya pada beliau (Pak Marzuki) pada tahun 1986 bicara soal saham/pasar modal. Saya lulus pelatihan pasar modal tahun 1988. Pada tahun tersebut ternyata pasar modal mulai menggeliat. Syarat punya sertifikat. 3. Wirausaha kata kuncinya trust, bagaimana orang disana memberi Rp 5 trilyun kok bisa dipercaya. 4. Kendala wirausaha kayu: modal sulit, harga rendah, pasar sulit Catatan Kemitraan: ada kesetaraan, harus saling mendukung. Asosiasi ini harus mampu membesarkan anggotanya. Perusahaan bapak ibu punya legalitas yang jelas, pertanggung jawaban yang jelas, 1. Buat listing HR dan Industri yang akan dibantu 2. Berkomunitas dan berjaringan 3. Masukkan dukungan ke dalam APBN 4. Selesaikan masalah perijinan 5. Siap mendampingi HR dan Industri sampai mendapat sertifikat Sesi tanya jawab: I. APKJ: tujuan kami hadir untuk mengapresiasi terbentuknya asosiasi. Permasalahan: permodalan. Harapan: ada daya tawar bagi kami petani. Jangan sampai kami tertipu, jangan cuma sekadar pencitraan, tapi dituangkan dalam komitmen. 4 hal yang penting untuk kami: dibina, di dampingi, diberdayakan dan dilindungi II. Saban, Lampung : • Kebijakan yang berubah-ubah menyebabkan keresahan masyarakat. Apakah dengan adanya asosiasi akan membantu kebijakan HKm? • Bagaimana kebijakan Tahura? III. Wayan Darma, Singaraja Bali : • 3 Maret 2013 harus legal, berapa lembaga yang sudah punya SVLK ? • Jika benar dilakukan akan terjadi hal yang luar biasa IV. IPB • Sulitnya ijin IUPHHK HKM karena faktor kepercayaan. Mengapa kalo pengusaha gampang ijinnya? Jawaban: SAN AFRI AWANG: PP 6/2007, ada kasus-kasus sebelumnya. Ada kepercayaan yang diberikan ke masyarakat ternyata disalahgunakan. Harusnya PP6 itu diubah karena fenomena sekarang sudah beda. Kemenhut sudah mulai menilai PP6 tersebut. Dengan adanya TAHURA, HKm hilang. Padahal yang mengusulkan pemda/pemprov. Kasus yang sama di Sesaot, bisa difasilitasi karena ada wise/kebijaksanaan. 4 masalah pedesaan : Modal, IPTEk, Inovasi, Jaring Pemasaran. BLU semula melayani kredit HTR, HTI. Sekarang ditambah 9. Sayangnya tidak boleh industri karena sumberdana dari DR. Jadi dana boleh digunakan untuk penanaman dan pembangunan sekitarnya. HARYADI HIMAWAN: Utk IUPHHK HKm komitmennya kami sedang berproses. Kalo itu gagal, saya akan berhenti dari Direktur. Paling telat 17 Agustus 2012 ini. Kami harus ada ditengah-tengah masyarakat. Jika ada kesulitan kita bisa mengatasi bersama. Kami ingin mengawal ekonomi kerakyatan untuk bangkit. Secara detailnya kita akan matangkan di kongres. DWI SUDARTO : Kita mengambil banyak kebijakan. Negara harus bantu. a. Pemetaan HR dan industri kecil yang perlu dibantu, 14 Maret sampai Desember. Mumpung pemerintah all out, mari kita semua bersama all out. Outputnya harus ada action yang nyata. Pemetaan harus ada b. Kementrian sudah mendorong dan bantu, tetapi harus diimbangi dengan ijin industri di tingkat pemda. Host: itu contoh trust pemerintah, semua sudah berkomitmen. MS SEMBIRING: enterprenuer ini harus kembali ke pakem....basic filosofi enterprenuer harus melihat peluang bisnis...positif thingking. Kalo ada pihak lain yang berpikir, sebagai masukan saja.

12

Prosiding AWKMI 2012


GP ARMADA: Kami perlu banyak belajar. Kami sepakat lanjut di kongres. HOST : Kesimpulannya 1. Asosiasi diharapkan mampu memfasilitasi hulu sampai hilir. 2. Ada beberapa catatan untuk asosiasi: • Asosiasi bisa membangun trust • Pentingnya berkomunitas dan berjaringan • Asosiasi harus mampu membangun market berdasar supply • Asosiasi mampu mendorong sertifikasi • Bagaimana ada listing HR maupun IKM untuk mendapat sertifikasi 1. Ada lima hal menjadi sukses • Mempunyai visi tujuan yang jelas, • skill, • sumberdaya, • ada manfaatnya, • ada action

Prosiding AWKMI 2012

13


PARALEL EVENT Kamis, 21 Juni 2012

Coaching Clinic : Bussiness Plan & Akses Modal – BNI Coaching Clinic : Akses Modal – BLU Kemenhut Temu Pasar : Kayu Legal Bersertifikat Temu Pelaku : Karbon Komunitas Temu Pasar HHBK : Kerajinan Berbasis Kehutanan Masyarakat

Prosiding AWKMI 2012

15


COACHING CLINIC : BUSSINES PLAN & AKSES MODAL – BNI (RUANG 1) Assalamualaikum Wr Wb. • Moderator (Mahendra Taher) : Setelah tadi kita ngobrol tentang hal yang besar, sekarang kita ngobrol hal yang lebih riil. Di sini kita akan ngobrol mengenai perencanaan usaha dan cara mendapatkan modal. Kita beruntung di sini ada Bapak Ajianoto Nugroho yang bekerja di BNI Sentra Kredit Kecil Semarang. Bersama Bapak Aji, ada Ibu Desi, beliau adalah Penyelia Kredit Program di BNI di Semarang.

Kita berharap di sesi ini ada sesuatu yang kita dapat. Formatnya tadi akan ada paparan dari tim BNI. Setelah itu kita bisa ngobrol lebih banyak. Mungkin bapakbapak pelaku usaha pernah punya masalah dengan bank dan permodalan. Mudah-mudahan hari ini kita bisa dapat tambahan pengetahuan.

• Desi: Kami dari BNI Sentra Kredit Semarang ingin berdiskusi mengenai permodalan dan bussines plan. Saya mungkin akan memberi gambaran sedikit saja, kalau bapak-bapak ingin bertanya ketika kami menerangkan .... silahkan saja

BUSSINES PLAN atau PERENCANAAN BISNIS Apakah bapak atau ibu yang ada di sini memiliki bisnis? Usaha apapun yang menghasilkan bisa kita perhitungkan sebagai bisnis. Ada yang mulai dari jumlah kecil tapi ada juga yang memiliki modal besar. Biasanya yang mulai dari awal mulai dari kecil dari tetangganya dahulu. Hingga nanti berkembang ke regional, nasional, bahkan ada yang hingga internasional. Saya sendiri belum pernah berbisnis karena langsung bekerja di perusahaan.

Paparan soal Kredit Usaha Rakyat (KUR) dari BNI Semarang. Akses permodalan masih menjadi perhatian utama para pelaku usaha, termasuk Wirausaha Kehutanan Masyarakat.

Dalam bisnis kita harus memperhitungkan banyak hal. Terutama permodalan. Kita harus memikirkan target pasar kita. Barang seperti apa yang mereka butuhkan dan kondisi perekonomiannya. Jangan sampai kita membuat kerajinan berharga mahal yang tidak terjangkau masyarakat berpendapatan rendah. Sebaiknya kita mulai dari segmen pasar yang bawah, baru nanti setelah pindah ke lokasi yang lebih luas, produk akan berkembang dengan harga lebih tinggi.

Seperti di pasaran internasional, harga tidak masalah. Tapi jika di produk lokal, konsumen memilih barang karena harganya lebih murah. Di pasar internasional, jika produk bapak memenuhi standar pasar, berapapun harganya akan terserap.

Saat membuat produk, jangan sampai melihat tren musiman saja. Jangan hanya terpatok pada kondisi seperti ini. Sekarang untuk pengusaha kayu sedang dibentuk Asosiasinya ya? Biasanya nanti akses informasi tentang berbagai hal akan lebih cepat disebar.

Dari permodalan, kita mungkin bisa menyampaikan beberapa scheme. Di BNI, saat ini pembiayaan di sektor perkayuan atau produk dari kayu, memerlukan perhatian khusus, terkait legalitas. Untuk hasil non kayu lebih mudah. Jadi bapak harus memikiran mengenai kemudahan produk untuk diperoleh.

Kita juga harus melihat ketersediaan tenaga kerja. Untuk tenaga yang ahli, biaya yang kita keluarkan cenderung lebih besar. Untuk pengembangan usaha, bapak-bapak akan mengajukan pembiayaan. Dari segi pemodal, mereka akan melihat bagaimana kondisi permodalan bapak. Pemodal juga akan melihat bagaimana prospek bisnisnya. Dulu, harga gelombang cinta sangat mahal. Dengan bibit berharga beberapa puluh ribu, harganya bisa sampai jutaan. Itu juga menjadi pertimbangan kita saat membeli modal.

Mungkin ini gambaran awal. Saya rasa bapak dan ibu yang telah memulai bisnis punya gambaran mengenai hal ini. Itu dulu sekilas mengenai bisnis. Mungkin pak Aji mau ada tambahan?

16

Prosiding AWKMI 2012


• Aji (BNI): mungkin saat mengajukan permodalan, kita memerlukan administrasi perusahaan. Kita mencatat semua biaya yang sudah keluar dan masuk. Sebenarnya berapa biaya yang kita keluarkan dan kita dapat. Kita juga harus tahu boros di bagian mana dan bisakah berkurang? Sebisa mungkin kita bisa menggurangi biaya produksi. • Moderator : Saya tawarkan, kita bahas dulu topik ini atau sekalian nanti dibahas dengan tema kedua mengenai akses modal? Bagaimana jika lanjut saja supaya tidak sepotong-sepotong. • Aji: BNI terbagi untuk segmentasinya. Ada pembiayaan untuk konsumsi, seperti kendaraan dan rumah yang tidak ada hubungannya dengan usaha. Untuk produksi, ada pembagian berdasarkan jumlah besaran pinjamannya. Untuk kredit usaha kecil, kita bagi lagi.

Untuk kredit modal kerja, peruntukannya ada untuk operasional seperti membeli bahan baku, membayar gaji karyawan, pembelian stok, persediaan uang kas, dan berjaga-jaga. Sifatnya ada rekening koran yang diperpanjang tiap tahun. Cash flow hingga sepuluh tahun. Suku bunga efektif yang direview tiap saat.

Untuk investasi, itu untuk pembelian barang-barang alat penunjang produksi. Sifatnya mengangsur, bayar pokok dan bunga. Untuk pembayaran pokok, kita memberi grace period atau penundaan jika usaha belum menghasilkan. Untuk pembiayaan, setidaknya ada modal dari bapak-ibu sendiri. Jika di bawah 500 juta, perlu dana pribadi minimal 50%.

Untuk kredit refinancing itu dipakai untuk pembiayaan kembali atas aset produktif.

• Desi (BNI): kami punya dua macam modal ke nasabah. Pinjaman yang kita berikan sesuai dengan skala program. Kami punya program Kredit Usaha Rakyat atau KUR. Ini merupakan salah satu program pemerintah. Ini merupakan salah satu scheme kredit untuk pengusaha mikro. Untuk meminjam perijinan harus lengkap. Perlu SIUP untuk nominal diatas Rp 100 jt.

Saya langsung saja. KUR bisa kita berikan dalam bentuk modal kerja dan investasi. Usaha yang dibiayai itu benarbenar harus bisa dikembangkan dari segi pasar, bahan baku, dan . jangan sampai kita memberikan bantuan permodalan dan tidak bisa kita dikembangkan dan nanti tidak bisa dikembalikan. Kita tidak ingin bermasalah dan menyita agunan dan melelang.

Dulu di bank sebelum ada kredit, ijin usaha harus lengkap. Untuk modal-modal kecil di bawah Rp 100 juta kita tidak membutuhkan SIUPP.

Produk bisa kita bayai full selama pengusaha tidak menerima pembiayaan dari bank. Bisanya, seseorang memiliki leasing ada datanya di Bank Indonesia. Untuk take over, kredit lama harus ditutup dahulu.

Selain koperasi, kita juga bisa membiayai usaha inti. Jika ada calon peminjam dan peminjam lain memiliki satu pembeli komoditasnya, seperti perkebunan. Supplier dapat menjadi penjamin.

Untuk modal kerja sendiri saat ini tidak diperbolehkan dalam rekening koran. Wajib dalam bentuk angsuran. Ada dua macam: angsuran umum seperti leasing atau kredit koperasi. Ada cara pembayaran transaksional seperti untuk pertanian dan perikanan yang dibayar musiman. Karena mereka mendapat penghasilan setiap panen.

Jangka waktu untuk modal kerja, hanya diperbolehkan selama tiga tahun. Untuk perkebunan yang musiman, jangka waktunya bisa lebih. Ada grace period untuk investasi seperti untuk membangun karena pada saat itu belum ada pemasukan.

Untuk agunan, tidak wajib 100 persen karena ada penjaminan dari pihak asuransi. Pemerintah yang berperan dalam membayar premi asuransi.

Jika ada kredit bermasalah, pemerintah tidak serta merta mengganti. Itu menjadi tanggungan bank yang menyalurkan. Pemerintah hanya menalangi dahulu. Kalau misalnya bapak dan ibu mengajukan pembiayaan, tolong persyaratan yang diminta dilaksanakan karena kita menggunakan dana dari penabung.

Kita juga ada fasilitas penambahan kredit utuk perluasan usaha sepanjang masih memenuhi syarat. Mungkin sekian dulu mengenai Kredit Usaha Rakyat. Apapun jenis usaha bapak, kita akan lihat dan nanti akan ada scheme pembiayaan yang berbeda.

Terimakasih. Waalikum salam Wr. Wb.

Prosiding AWKMI 2012

17


• Moderator : Terimakasih. Itu tadi terkait pembiayaan, di BNI sendiri ada berbagai macam jenis kredit dengan plafon yang berbeda-beda. Silahkan didiskusikan. Atau mungkin bapak dan ibu ingin bercerita pengalaman. Silahkan tiga orang dulu. • Amirrudin: Saya dari Sulawesi Selatan. Terimakasih atas waktunya. Pebisnis atau pengusaha, biasanya bermasalah dengan dana. Apakah peraturan yang disampaikan tadi berlaku di seluruh Indonesia? Karena terus terang selama ini di daerah kami jarang ada produk perbankan. • Sanjang: Saya dari Sulawesi Barat. Kebetulan saya bergabung di kelompok tani hutan. Kami yang di daerah tidak banyak tahu tentang BNI. Saya membentuk kelompok petani yang beranggota 5000 orang. Kita masih kekurangan modal dan masih kebingungan untuk mencari modal. Tapi sepertinya nanti kami akan coba untuk ke bank. Pertanyaan kedua, kalau kami sudah memproduksi minyak nilam, adakah yang membantu untuk mencarikan pasar? • Pak Tik: Saya dari Blora, Jawa Tengah. Di sana kami tergabung dalam Gapoktan. Tahun 2011, kami lulus SVLK, setelah itu kami membentuk koperasi Februari 2012 lalu. Rencananya, dari 800 anggota akan melakukan bisnis terkait dengan perdagangan kayu log. Kami kesulitan modal. Apakah kelompok kami yang memiliki kayu log, bisakah memakai itu sebagai agunan? Apakah berapa besarnya? Dan apakah yang harus kita siapkan? • Amini: Saya dari NTB, ada beberapa hal yang ingin saya sampaikan. Saya memproduksi olahan hasil rumah tangga. Saya sudah memiliki SIUP, HO, dan sertifikat halal. Saya pernah mengajukan pinjaman ke BRI. Katanya kalau KUR di bawah 20 juta tidak butuh agunan. Saya mengajukan pinjaman dan ditolak. Lalu dapat pinjaman dari PT Angkasa Pura meski besarnya tidak sesuai dengan yang saya inginkan. Setelah omset penjualan saya meningkat. Saya direkomensasikan untuk memenuhi jajanan kecil dan camilan di hotel. Saya yang menggunakan peralatan manual kesulitan dengan produksi yang lebih besar. • Moderator : Silahkan ditanggapi pertanyaan peserta. • Aji (BNI): terimakasih. Saya berusaha menanggapi. Pertama pak Amirrudin, apa yang kami sampaikan ini berlaku di seluruh indonesia. Selain BNI, ada juga bank lain yang peraturannya sama. Hanya Bank BUMN saja. Bedanya hanya di analisa. Kembali ke masing-masing. Kita harus membuktikan petugas bank kalau usaha kita layak untuk mendapat pinjaman.

Untuk pak sandieng, minyak atsiri ya pak? Sudah terbentuknya Asosiasinya? Kita perlu memperluas networking. Kita perlu memperluas pelanggan supaya tidak tergantung. Mungkin di forum ini ada kesempatan untuk bertemu dengan pasar.

Untuk Bapak Tik dari Blora. Untuk koperasi yang baru dibentuk, kami dari segi bank menilai koperasi tersebut masih baru. Koperasi itu masukknya ke kredit untuk lembaga keuangan, itu perlu berjalan dahulu selama dua tahun. Kami perlu melihat apakah selama dua tahun laporan keuangannya bagus? Kami lebih menyarankan bagi end user, atau penjual kayu lognya mengajukan langsung ke bank. Untuk jaminan kayu log, kita bisa jaminannya persediaan, nanti kita asuransikan, kita perlu jaminan ikatan moral seperti fix aset seperti tanah atau bangunan.

• Tik: Koperasi kami rencananya membeli kayu dari petani. Selama kayunya belum ditebang, koperasi memberi pinjaman dengan jaminan kayu tadi. Jadi yang bertanggung jawab koperasi. • Aji (BNI): kami terkendala di legalitas usaha koperasi yang belum ada dua tahun. Padahal kami perlu melakukan analisa keuangannya. Kita harus melihat dulu jalannya koperasi selama dua tahun. Jika individu memerlukan modal, dia bisa pergi ke bank atas nama pribadi.

Untuk ibu Amini, seperti yang saya jelaskan tadi. BRI memang menyalurkan tapi ada penilaian. Bisa jadi mereka perlu bukti yang lebih rapi untuk administrasinya.

• Desi (BNI): mungkin nambahi sebentar. Sesuai pinjaman tanpa agunan, besarnya pinjaman hanya sampai lima juta. Jika besarnya sampai dua puluh juta ada agunan tapi tidak penuh. Biasanya, ada pengikat secara moral seperti akta kelahiran atau ijazah. Supaya nanti peminjam cepat mengembalikan.

18

Prosiding AWKMI 2012


• Aji (BNI): nambahi lagi, ibu kan sudah dapat pembiayaan dari Angkasa Pura, kami bisa memberi tambahan pembiayaan, tapi perlu analisa lagi. Untuk pembelian peralatan juga bisa diajukan ke KUR. • Desi (BNI): untuk agunan berupa log kayu, kita akan bermasalah di pengikatan. Jika agunannya dalam bentuk log kayu, itu kan muter. Kita tidak bisa memastikan apakah persediaannya tidak berputar. Jika ada log nilainya 50 juta, apakah nanti nilainya akan tetap? Kita terikat dengan aturan BI. • Tik (Blora-Jateng): Kita memakai persediaan yang sebagai agunan log di hutan dalam bentuk pohon. Tujuan koperasi supaya petani tidak memotong tanaman saat belum berumur. Kita perlu modal untuk mengurangi tebang butuh. • Aji (BNI): Mungkin tadi ada salah tangkap, kami tadi berpikir log itu yag udah ditebang. Kalau di Sumatra, kita ada hubungan dengan koperasi petani kelapa sawit. BNI membiayai koperasi. Perjanjian kredit yang ada, BNI dengan end user tapi koperasi sebagai penjamin. Yang kita analisa tetap koperasi. Dan kita tetap meminta jaminan atas nama pengurus koperasi. Kita menganalisa koperasi dan kita meminta jaminan sekitar 30% fix aset. Karena koperasinya belum ada dua tahun, kita nilai lagi usahanya, dan jaminan sertifikat legal, kita belum ada program baru khusus untuk program dari kayu. Mungkin hasil dari forum ini bisa kita ajukan ke atasan kami supaya diajukan ke pusat. • Desi (BNI): Kredit program kita sangat terbantu oleh pemerintah. Kita terikat oleh penetapan pemerintah. Jika mereka menetapkan A, B, C, ya itu saja yang bisa kami biayai. • Moderator : baik, kita lanjut ke diskusinya. Silahkan. • Amir, saya dari Lampung. Saya sering dengar tentang KUR tapi untuk mendapatkannya di tempat kami sulit. Harus ada jaminan. Saya sebagai anggota Gapoktan dan pelaku usaha di bidang hasil bumi terutama kopi. Kami sangat perlu modal. Saya sendiri sudah berusaha selama tujuh tahun, tapi karena permodalan kecil, kita selalu dihalangi pengusaha besar yang tidak bisa masuk ke eksportir. Kalau kita tidak punya jaminan, jika kita punya aset, kira-kira kita bisa menjaminkan hingga berapa persen? Lalu bisakah persil HKm dijadikan agunan. • Tamrini, saya dari Bulukumba, Sulsel. Tempat saya berpotensi untuk wisata alam, kami butuh modal untuk membeli motor atau kuda untuk disewakan. Bagaimana cara untuk mendapatkan modal? • Wili, saya dari Tomohon Barat. Kami punya usaha dari hasil hutan bukan kayu. Apakah aturan tadi berlaku di seluruh indonesia? Jika kami meminjam sampai 5 juta butuh berapa lama pengembaliannya? Jika sepuluh juta butuh agunan apa? • Desi (BNI): untuk pak Amir, KUR butuh jaminan. Hal tersebut untuk menjamin pengembalian. Ada minimal agunan aset 30%, sisanya kita asuransikan. Jika pak Amir butuh modal, bisa ke bank BUMN terdekat. BNI sendiri terbatas di area, tidak bisa sampai ke kecamatan. Mungkin bisa ke BRI.

Untuk aset dengan ijin persil, setahu saya belum bisa di BNI. Untuk itu bisa dengan kredit kemitraan. Tapi besarnya terbatas hingga 30 juta.

Untuk pak Tamrini, usahanya nanti dalam bentuk apa? Kalau usaha bapak seperti ojek atau kuda, kami bisa membiayai pembeliannya. Untuk motor bisa motor tadi sebagai jaminannya. Untuk semua kredit pembelian, kita melakukan analisa. Kita juga tidak mau uang kita kembali karena menjual agunan.

Misalnya bapak ingin membeli motor, bapak membawa brosur penjualan dari dealer. Kita lihat dulu, kalau misalnya cocok dengan tempat wisata, nanti kita bayar ke dealer. Begitu BPKB jadi, nanti diserahkan ke bank.

Untuk bu Lilik, mengenai usaha industri keripik. Peraturan KUR dari pemerinah cenderung sama. Cuma ada beberapa kebijakan yang dilakukan masing-masing bank. Ada perbedaan seperti agunan. Sementara itu dulu, mungkin ada tanggapan?

• Aji (BNI): mungkin ini sedikit cerita. Kita di BNI tersentral. Tidak semua kantor BNI bisa memberi kredit. Seperti kantor KAS, itu hanya dipakai untuk transaksi.

Prosiding AWKMI 2012

19


• Moderator : Apakah kita akan lanjut? • Heri, saya dari Lampung. Saya makin galau dengan informasi yang saya dengar barusan. Kok sepertinya pinjaman dari bank harus ada jaminan. Pernahkan dari bank ada sosialisasi untuk cara mengakses pinjaman? Ada banyak duit di depan kita tapi mungkin karena kita tidak tahu cara mengaksesnya. Kami harap bank-bank pemerintah punya inovasi karena kadang terbelenggu dengan at uran. • Mualif, dari Kostajasa Kebumen. Koperasi kami berbadan hukum sejak 2007 dengan penjualan kayu log. Kami tertarik untuk membuka sawmill, bisakah kami mengajukan KUR? Jika sudah mendapatkan kredit, misalkan berjangka tiga tahun, jika pada tahun kedua kita bisa menutup pinjaman bagaimanakah cara penghitungan bunganya? • Bachtian, Jambi. Sejauh mana areal kerja BNI. Penyertaan modal dari BNI ke koperasi seperti apa? • Desi: Di BNI sendiri kami tidak ada program PHBK. Kami ada program namanya PKBL, Program Kemitraan dan Bina Lingkungan. Itu boleh tanpa agunan sampai sepuluh juta per pengusaha. Untuk kelompok dengan agungan tanggung renteng, kita bisa biayai KUR, atau dengan pembiayaan yang lain. Kita lihat dulu seperti apa pinjaman yang diajukan. Tanggung renteng lebih bagus karena ada yang berpunya dan bisa meminjamkan anggunan. Kami serahkan kembali ke kelompok tentang siapa saja yang bisa dipercaya untuk menjadi anggota.

Untuk pak Mualaif, kita memperbolehkan pengembangan usaha, tapi tetap yang kita analisa usaha yang sudah berjalan untuk pembayaran pinjaman. Jika bagus akan kita perbolehkan untuk dikembangkan.

Untuk pak Bachtian, kita dipantau tiap bulan ke pemerintah propinsi, BI, dan Meneg BUMN. Untuk persyarakat dan lain-lain kita mengikuti kebijakan pemerintah. Takutnya jika ada ada kemacetan, tetap bank yang dikejar untuk mengembalikannya.

• Aji (BNI): untuk penyertaan modal, kami masuknya tidak di struktur modalnya. Sebelum mengajukan pinjaman, pengusaha dan koperasi juga harus menghitung apakah pengajuan yang mereka lakukan menguntungkan atau tidak. Jangan sampai peminjam keberatan dengan bunganya. • Moderator : Bapak ibu sekalian, saya beri kesempatan dua terakhir. • Sitoju, dari Makasar. Kelompok tani hutan ini dapat dukungan dari pemerintah. Bagaimana cara mendorong hal tersebut? • Michael, Sulawesi Utara. Saya berharap, seperti pertanyan teman-teman yang mengulang pertanyaan. Mungkin intinya kami mengharap kemudahan dari pihak bank untuk mengurus permodalan, supaya nanti disampaikan secara nasional. Saya juga berharap pihak bank memberikan informasi yang mudah dipahami. • Desi (BNI): terimakasih, masukan tadi bagus untuk kami. Kami dari perbankan membantu permodalan, kita apabila mendapat masukan berusaha menyampaikan ke atasan supaya bisa disampaikan ke pusat. Jika di perkebunan ada perbedaan yang lebih dimengerti oleh dinas terkait. Sebenarnya kita ingin supaya acara-acara ini didatangi oleh dinas terkait. Mungkin seperti petani di sini mengalami ketakutan untuk bertanya, di sinilah peran dinas. Jika ada petani yang butuh pinjaman di bank perlu ada pendampingan. Pasti ada PPl atau peninjau lapangan yang nanti menyampaikan ke kita dan ke petani menganai kondisi lapangan dan peraturan. • Aji (BNI): tambahan sedikit. Di kondisi kami di perbankan, kami ada target besar untuk menyalurkan dana. Sampai tahun ini ada 2 trilyun dana. Kita sendiri harus memenuhi target tersebut. Kami juga mohon kepada calon peminjam untuk kelengkapan datanya. Karena kita harus memakai prinsip kehati-hatian. • Moderator : Terimakasih. Intinya dari diskusi tadi, akses modal dirasakan masih sulit. Itu bisa jadi karena kurangnya informasi mengenai prosedur, juga bisa mengenai ketakutan. Dari pihak bank, untuk usaha spesifik tidak ada masalah, dari tadi ada pertanyaan mengenai peran pemerintah dan pendampingan. Itu catatan menarik. Lalu kalau ada diskusi-diskusi seperti ini perlu ada orang dari pemerintah supaya menjadi masukan.

20

Prosiding AWKMI 2012


COACHING CLINIC : AKSES MODAL – BLU KEMENHUT (RUANG 2) Pembicara

Muatan/Materi

Hari Cahyono (Moderator)

Salam. Kita akan membicarakan tentang Akses Modal. Disini ada pak Deny yang menangani pendanaan BLU. Sering yang jadi masalah adalah permodalan. Namun demikian hal tersebut tidak gampang untuk mengaksesnya. Disini nanti perlu ada pengetahuan untuk mengakses modal tersebut. Hal ini mungkin info baru termasuk latar belakang dan proses-proses untuk mendapat akses tersebut. Kita punya waktu hingga jam 16.00. demikian

Deny (BLU Kemenhut)

Salam. Untuk akses lebih mudah digambarkan dengan membuat pengajuan proposal. Waktu di Jogja, kita punya cita-cita. Di Menado telah menerima kredit hutan. Kelembagaan mulai dari BLU pusat hingga out. Dasar hukum di PP 21. Karakter BLU ada beberapa jurusan. Posisi BLU sejak 2007 sudah ke daerah sebagai bantuan. P2, P3 hingga P 43. Untuk lokasi, selain Sulawesi ada juga di Nusa Tenggara Barat termasuk Dompu. Secara umum BLU melayani petani. Tujuannya untuk mendukung pengelolaan. Untuk biaya pengurusan di BLU tidak ada. Sehingga tidak pilih kasih. Di dalam kita ada 4T, petani harus membuat proposal dalam konteks yang tepat lokasi, tepat usaha…ada penerapan 4T di Tebo, Polewali, maka nanti ada pengecekan di lapangan. Perjanjian nanti dengan notaris. Pemberian dana tidak sekaligus. Berikut disampaikan contoh yang menyesuaikan di Pulau Bangka dan Talise. Untuk itu dibutuhkan mekanisme yang runut dan sistematis. Kemudian akan diadakan pemerikasaan dan MoU. Untuk pinjaman bisa jika memenuhi prasyarat baik di HTR, HD dan Hutan Rakyat. Pendanaan tersebut ada sampai 350 juta. Untuk lebih detail dengan bunga yang sangat ringan. Berbicara tentang lalulintas kayu maka bisa agak rumit, untuk HR bisa lebih mudah asal legalitasnya jelas. Nah umumnya yang kita hadapi adalah pengadministrasian. Untuk HR adalah mekanisme tunda tebang. Petani telah pinter untuk mengklasifikasi dan menghitung. Untuk penghitungan dapat dilihat di tempat pak Nisro di Wonosobo. Yang telah mengklasifikasikan kelaskelas kayu. Maka perhitungan BLU adalah dengan pembagian selama 3 tahun. Dengan jalan tunda tebang dengan mengembalikan pada tahun keempat. Nah jika menunda 3 tahun maka yang tadinya seharga 1,6 M menjadi 12 M. Sementara informasi demikian maka yang kita buka adalah informasi permintaan dari bapak-bapak untuk masuk ke BLU.

Hari Cahyono

Untuk lebih singkatnya maka dipersilahkan untuk memahami maka prosedur P deny akan lebih mudah. Nah untuk BLU tanpa jaminan dengan jangka 8 tahun. Dan saya yakin ada dasarnya. Untuk mengajukan ada surat pengantar dari Dinas dan adanya pendamping. Selanjutnya silakan…

SULSEL (Ket Kop) Baharudi

Kami sudah memasukkan proposal ke BLU dan masih proses. Ada kendala kami tepat lokasi karena perlu ada penataan tapal batas. Kami memiliki peta namun dalam proposal tidak masuk koordinat, kami tdk punya kemampuan untuk itu. BLU perlu prinsip tadi…itu saja terimakasih

Parman (GK)

Tadi ttg prinsip tidak masalah kami sdh diakui. Utk HKm memang lebih ke tunda tebang, namun kami belum memiliki ijin IUPPHKK..kemarin saya sudah ke BLU namun karena belum ada sambungan ke ijin…demikian

BEDJO (KUB HTR, Semanu)

Kami belum mengajukan ke BLU. KUB akan ditunjuk sebagai pedagang kayu, jika ada anggota butuh dana maka minta ke KUB kdaang tidak bisa. Jadi apakah ada plfon khusus untuk itu? Untuk pemelihraan saya karus lewat jalan yang mana?

Hario (HKm)

Kami sedang proses IUIPHHK, dan sepertinya kami tidak/belum dipercaya. Kami telah menanam 2001 bentukl gmelina, sengon dan jati mas…prosesi alokasi bantuan apakah mulai dari nol atau tidak? Untuk HR ada jaminan 80.000 pohon? Kalau kurang?ooo tyt maksimal ya pak?

Prosiding AWKMI 2012

21


Pembicara

Muatan/Materi

Jati Mustika Blora

Materi sangat dibutuhkan. Masalah lebih ke akses modal..sehingga mohon kami diberi info tersebut..permasalahan kami adalah hutan rakyat sudah SVLK dan sedang menuju PHBML namun kendala tebang butuh. Potensi kami cukup besar sehingga 2000 hektar.. anggota 884 di 3 kecamatan, maslah kami ttg tebang butuh. Kami mohon dari BLU dari kayu ukuran 7 cm, sehingga butuh 10 tahun lagi sdg tadi jatahnya 8 thaun maka bisa diperpanjnag atau tidak termasuk bunga nya agar diturnkan..

Sabar (Tahura Betung Lampung)

Kami bentuknya Tahura…ada gapoktan, sedang kegiatan telah banyak mulai penelitian, outbound….dana BLU apa bisa untuk pembangunan area tersebut.

Arif Sugala HKm (Kab Banggai SUL Teng)

Hkm kami belum pernah mendapat fasilitas dari manapun. Umur tanaman kami 12 tahun dan diameter minimal 30 dalam bentuk gmelina. Kami masih bermaslah ttg ijin pengelolaan. Apakah kami berhak untuk mendapat BLU? Karne kami butuh dana utk pengelolaan

DENY

Pendamping adalah prioritas dari PNS karena sudah ada gajinya. Ttg HKm maka sebaiknya ditunggu saja karena terkait dengan jabatan pak Hariyadi. Kalau yang bapak punya, dari BP.35 tidak bisa untuk industry maupun yang untuk Tahura. HTR itu ijinnya 60 tahun dan diperpanjng 35 tahun satu kali. Untuk mengukur maka ada pelatihan dari BAPLAN dengan didanai poemerinth. Petani diajari memakai GPS. Termasuk kelompok yang telah dididika di koperasi. Yang penting asal realitas sudah pas tidak bertentangan dengan tetangga desa. Dan untuk tapal batas. Pak parman maka HKm yang nunggu tadi ya?? Dan sudah siap tebang ya? Maka seperti tadi itu sulit untuk menurunkan BLU. Untuk pak Bedjo terimakasih, untuk koperasi kadang tidak semua HR jadi maka jangan sanmpai yang bukan pemilik masuk. Termasuk ada komunikasi di dalam, jangan sampai dari BLU 5 % nanti dikasih ke anggota menjadi 24%....kalau ttg kuota maka jika 80000 btang maka pinjaman bisa sampai 1,6 M sampai 8 tahun. 8 tahun adalah dengan criteria fast growing spesies. Kalau bunga diturunkan maka bedanya kalau kita 5% per tahun. Sedang KUR 1,5% per bulan. Jadi kita hanya 0,4% per bulan. Dari kabupaten banggai, maka memang belum ada masukan ttg HHBK…HR telah diuji di 8 kabupaten umumnya setuju, kecuali yg tidak punya HR

Hari Cahyono

Ttg IUIPHHKm..maka tanggal 17 Agustus..apakah bisa tebang tunda hingga tanggal itu

Deny

Secara umum saya tidak maslah, namun jangan sampai utk hajatan dll…BLU adalah usaha untuk menggairahkan bisnis kayu…

Ahmad Taryadi (malang)

Kami mengharap BLU dalam bidang pemeliharaan termasuk perputaran pasar. Disini petani akan dapat menentukan harga bukan pedagangnya. Untuk BLU dibatasi 8 bthaun, jika di belakang gagal panen maka itu bagaimana??? Untuk petani HR yang telah mendpat sertifikat adalah prioritas. Demikian

Ari Tulung (Minahasa, SULUT)

HTR dulu Pak Deny wkt itu yng sosialisasi. HTR kami belum jadi karena infrastrukltur yang ada dan termasuk stakeholder. Perijiann sedang diusahakan… JIka pak Deny jadi Dirjen apa mekanisme tsb berubah?

Kamak (SULSEL)

Saya ada di sutra alam. Yang terbaik ada di SULSEL..industri sekarang ngambil dari China. Apakah hal tersebut masuk dalam skema BLU?

Sahman (Kop Serba Makmur Bersama, Lombok Tengah)

Realisasi ada 37 Ha, cara pengembalian bunga apakah setiap tahun atau 8 tahun? Terkait dengan selanjutnya kami mengambil 37 lagi jadi apa 1 tahun atau 8 tahun plus bunga?

Saeudin (Lombok Barat)

Kami merasa tepat waktu di Asosiasi, kami mengharap permodalan..namun hasil kami berupa madu, kopi, kakao, kemiri..luasnya adalah 600 sekian hektar. Apakah BLU dapat memfasilitasi?

MUSTAKIM (.SulTra)

Kami punya tanaman utama Karet apakah itu juga masuk dalam skema BLU? Demikian terimakasih.

22

Prosiding AWKMI 2012


Pembicara

Muatan/Materi

Badarudin (KWML)

Saya senang BLU pernah datang ke kami. Fungsi hutan memang salah stunya untuk ekonomi dan konservasi. Saat ini nyoba daun jati saya fermentasi utk pakan ternak…apakah mekanisme ternak tersebut masuk jadi tunda tebang. Jika bisa maka kami akan senang sekali..ada juga kegiatan untuk pemanfaatan kayu limbah apakah itu bisa masuk juga dalam konteks tunda tebang? Setelah 8 thaun akan mengirimkan buyer untuk membeli kayu?

Munawir (SULSEL)

Infromasi terakhir maka jika sudah lengkap akan diverifikasi dan kemudian ditrunkan. Untuk tapal batas. Apakah dalam verifikasi akan dicek tapal batas ? hanya 1atau berapa? Untuk izin kami ada daerah penyangga, missal dari 350 Ha yang bisa dikeloa hanya 140 Ha sedang yang lain adalah zona penyangga. Apakah lokasi bisa dimanfaatkan?

Triyono (Blora)

Khusus blora adalah Jati, jika pakai standar maka jati hanya bisa penen pertama 8 tahun, kedua pak deni dapat meluangkan waktu untuk ke Blora dengan memabwa aturan ttg kayu sejenis Jati…

DENY

HTR tempat pak Weny memang banyak teori, akan atau sedang..mudah2an segera terwujud. Sutra, kopi, karet…adalah bentuk HHBK… untuk luasan memang hanya dibatasi 300 Ha…kalau 600 Ha maka bisa dibagi dua, jika per Ha 8,7 juta maka total bisa masuk total dana 486 juta.. nah skema yang dikembangkan adalah sirkulasi tebang di kelompok. Maka sirkulasi dapat berjalan sebnayak 16 kali???...maka sirkulasi tersebut akan membentuk pelestarian hutan. Pokok dari BLU bukan ke Industri atau HHBK namu ke pohon pokok. Kalau simpan pinjam, maka banyak kejadian hanya pinjem saja, sulit kembali…Utk Sultra, itu selalu berubah-ubah komiditi…jati, sengon dan sekarang Gmelina. Untuk karet ada aturan sendiri.. untuk hutan lindung tidak ada aturan pak, BLU prinsip adalah pemenuhan Kayu, meski ada variasi.. namun tidak masuk ke Hutan Lindung. Tapal batas lebih ke bagaimana kita tahu bahwa itu lokasinya…bnayk komplikasi tidak banyk yang mau jadi anggota koprasi…

Papua

Kami dari Papua dengan OTSUS, Koperasi kami punya 10.000 hektar ada ijin pengolahan kayu hutan adat. .. dan kami jika diperbolehkan agar diberitahu persyaratan untuk pengajuan ?

Deny

Untuk yang Papua, saya simpan dulu. Namun untuk BLU intinya adalah pemeliharaan kayu. Utk masalah Otsus akan saya tanyakan dulu.

Hari Cahyono

Tadi ada yang menanyakan tentang contoh proposal..termasuk hubungna dengan yang sudah SVLK

Deny

SVLK adalah contoh yang baik untuk. Kami mohon maaf jika nanti proposal yang diajukan sesuai dengan kondisi lapangan maka akan diperbantukan. Yang perlu dipahami bahwa uang ini adalah uang Negara bukan milik pribadi. Demikian terimkasih

Hari Cahyono

BLU menurut persyaratan sangat mudah namun ada yang perlu dipahamkan menyesuaikan langkah2 dan prasyarat yang ditetapkan oleh BLU. Sesi kita sampai sekian salam.

Prosiding AWKMI 2012

23


TEMU PASAR : KAYU LEGAL BERSERTIFIKAT (RUANG 3)

Para pengusaha bertemu dan berdiskusi pada Temu Pasar Kayu Legal Bersertifikat, kala Kongres AWKMI 2012, di Semarang.

Fasilitator (Gladi Hardiyanto/Yayan) Pada kali ini ada 3 nara sumber yang akan share pengalaman tentang peluang pasar kayu legal di unit manjemen dan industri yang saat ini sedang maju VLK. Yang pertama mas Andi dari CV Rapi Furniture, kedua mas Joko Pitoyo dari Asosiasiasi Pengusaha Hutan (ASPEK) Handayani Gunungkidul dan yang ketiga Pak Bambang dari CV Dipantara. Untuk kesempatan pertama silakan kepada mas Andi yang sudah siap duluan Andi QA Rapi Furniture, Profile industri: ďƒ˜ OFFICE : JL. SABIRIN NO. 18 Yogyakarta 55224 Phone : (0274) 589698 Fax : (0274) 561744 E-mail : ristanu_api@indosat.net.i rapi_marketing@yahoo.co.id ďƒ˜ FACTORY : JL. GAMBIRAN NO. 68 Yogyakarta 55161 Phone : (0274) 372479 Fax : ( 0274 ) 372249 Rapi Furniture berkedudukan di Jl. Gambiran No. 68 Pandeyan Umbulharjo Yogyakarta yang berdiri pada tahun 1982 berdasarkan Akta Pendirian Nomor : 25 Tanggal 5 April 1982 Sejak berdirinya pada tahun 1982, Rapi Furniture telah secara nyata berpartisipasi dalam proses pembangunan di wilayah daerah Kota Yogyakarta. Antara lain dengan melalui pemenuhan kewajiban pembayaran pajak dan retribusi daerah serta upaya-upaya untuk menciptakan lapangan kerja bagi warga/penduduk di Kota Yogyakarta dan sekitarnya.

24

Prosiding AWKMI 2012


Kegiatan usaha Rapi Furniture adalah Furniture/Meubel, Handicraft, Kontruksi Bangunan dan Metal Kapasitas Rapi Furniture 3 Container 40�/ bulan dengan negara tujuan export Singapura, Amerika, Canada Jenis industri Rapi Furniture menurut SVLK adalah industri primer dan lanjutan atau disebut juga industri terpadu (integrated) Mengenai asal usul pemenuhan bahan baku yang dibutuhkan oleh Rapi Furniture, berasal dari Perhutani, Kayu Rakyat serta dari IPHHK lain Adapun tenaga kerja yang dapat diserap Rapi Furniture, melalui rekruitment karyawan sesuai dengan data yang tercatat pertanggal 31 Mei 2012, adalah sebanyak 102 orang, yang dapat dirinci sebagai berikut :

Isi pokok SVLK adalah perijinan, ketelusuran bahan baku dan keabsahan: • PERIZINAN • KETELUSURAN/KETERLACAKAN • KEABSAHAN Mempunyai beberapa suplayer, ada proses serah terima dengan pihak perusahaan yang diwakili oleh staf yang ada diperusahaan. Proses perjalanan menuju SVLK, sudah tertib administrasi sejak tahun 2000 namun setelah diperkenalkan dengan VLK banyak masalah atau temuan. Pengecekan antara kecocokan dokumen dengan fisik kayu jika terjadi selisih tidak boleh lebih dari 5 %. Dengan VLK tidak serta merta nilai jual produk kayu akan naik, namun yang penting adalah pada awalnya adalah menjaga atau menunjukan trust kepada pasar, ini merupakan investasi. Untuk melakukan kegiatan produksi terkait penerapan SVLK perlu adanya ketelitian antar dokumen dengan fisik kayu harus sama. Hal ini terkesan agak rewel, tapi harus dilakukan. Sehingga hal ini bisa menghambat realisasi VLK itu sendiri. Yang kami lakukan saat ini memberikan pengertian kepada suplyer untuk tertib administrasi juga. Untuk penertiban administrasi disetiap simpul ada tallyshit sehingga setiap tahapan kegiatan produksi bisa tercatat. Fasilitator: Terimakasi mas Andi, singkat padat, tapi mudah-mudahan nanti bisa memancing diskusi lebih jauh. Untuk peserta mungkin ada yang baru mendengar VLK, termasuk dari Hutan Rakyat, nantinya bagaimana ? apakah harus sertifikasi juga, nanti kita diskusikan juga. Selanjutnya nara sumber kedua pak Bambang Aji, Direktur CV Dipantara Bambang Aji: Saya tidak sempat membuat presentasi, namun tadi saya menyebarkan leaflet. CV Dipantara ada di Gunungkidul membina 46 Kelompok Tani, sudah menerapkan pengelolaan hutan secara lestari dengan mendata pohon-pohon milik rakyat sehingga dapat diketahui jatah tebangnya. Ada beberpa pihak yang mengatakan bahwa CV Dipantara merupakan broker, mungkin ada betulnya. Semisal kayu yang diangkut dari Gunungkidul nilainya tidak mencapai 3 juta namun lebih rendah, nah yang kami lakukan adalah mengumpulkan beberapa kayu tersebut di TPK. Kami hanya berbagi peran dengan pihak-pihak yang ada seperti pemilik pohon dan bakul/pedagang kayu. Kami bisa jual kayu 10-20 % lebih tinggi ke industri. Nilai tambah yang kedua dengan ukuran, dengan ukuran standar tidak silang seperti yang banyak dilakukan. Standar yang dipakai adalah SNI, ketiga dengan standar mutu, harganya berbeda-beda, semakin tinggi mutunya

Prosiding AWKMI 2012

25


semakin mahal. Kami beli dari masyarakat dengan mutu tinggi harga tinggi dan kami juga bisa menjual dengan harga yang tingi. Sertifikasi bukan segala-galanya, industripun juga berhitung, tidak sertamerta harga akan naik. Banyak hal yang harus dilakukan seperti kontinuitas, standar mutu dan lain-lain. Nah untuk itu perlu ada bagi peran. Fasilitator: Ada beberap point, pertama CV Dipantara berbagi peran dengan masyarakat yaitu sebagi penghubung. Sertifikasi itu bukan segala-galanya, jadi kenaikan harga tidak serta merta didapat dengan sertifikasi, banyak hal yang menentukan, terutama pasar. Nara sumber berikutnya pak Joko Pitoyo, Ketua ASPEK Handayani Joko Pitoyo: ASPEK Handayani Gunungkidul baru saja dibuat, faktor kenapa dibentuk asosiasi karena ada kebutuhan untuk mempertemukan beberapa kepentingan antara kelompok pengelola hutan, pedagang kayu dan industri kecil kehutanan.

Terkait dengan SVLK ada skema sertifikasi kolektif, di Gunungkidul sudah ada unit manajemen Hutan Rakyat yang sudah berserfikat VLK, yaitu Koperasi Wana Manunggal Lestari.

Tujuan asosiasi : • Meningkatkan peran dan partisipasi masyarakat serta parapihak dalam pengelolaan hutan • Meningkatkan nilai tambah dan daya saing produk kehutanan di pasar global • Menciptakan distribusi manfaat yang proporsional dalam pengelolaan hutan • Memperluas lapangan kerja dalam pengelolaan hutan

Terkait dengan informasi kegiatan perdagangan kayu di kabupaten Gunungkidul ada sekitar 100 ribu m3 kayu tiap tahun keluar dari Gunungkidul. Terkait dengan legalitas pedagang dan industri di Kabupaten Gunungkidul masih banyak yang belum lengkap. Kami bekerjasama dengan Disperindag Kabupaten Gunungkidul dan merencanakan untuk pelengkapan legalitas ini. Karena ini akan menghambat proses VLK. Untuk mengatasi kebutuhan bahan baku kami juga ada informasi dari manajemen pengelola Hutan Rakyat. Juga kami berusaha membangun kepedulian terhadap kegiatan tebang butuh yang sementara ini sulit diatasi. Ada beberapa industri kecil dan ada kegelisahan terkait dengan SVLK, hal ini menjadi PR bagi asosiasi untuk menjembatani dan bersama-sama mencari solusi terbaik untuk menghadapi peraturan yang sifatnya wajib ini. Terkait dengan perkembangan Hutan Rakyat di Kabupaten Gunungkidul, semakin tahun semakin tambah (data Dishutbun Kabupaten Gunungkidul). Hal ini memang ada semangat dari masyarakat untuk mengembangkan hutan juga ada dukungan dari pemerintah, khususnya Dishutbun Gunungkidul. Aspek kelestarian sampai saat ini masih aman, artinya antara kayu yang dipanen dengan potensi yang ada serta upaya untuk penanaman masih surplus. Itu yang dapat kami sampaikan, terimaksih

Fasilitator: Memang berat kalo sudah siang untuk diskusi, mungkin lebih enak nonton film, kalo ada film SVLK bisa di putar. Untuk sesi pertama kami buka 4 penanya, sebutkan nama dan asal Burhanudin HR (Sulbar): Saya bersama temen, saya LSM. Kemungkinan yang terjadi disini beda dengan yang ada ditempat kami. Ditempat kami banyak kayu minim industri. Bagaimana menyikapi banyak kayu sedikit industri? Yang terjadi saat ini banyak terjadi ilegal loging, regulasi pemerintah saat ini tidak jelas, ada kasus rakyat tebang kayu ditangkap sementari kalo “yang lain” tidak ditangkap. Pihak keamanan/polisi banyak meloloskan banyak kayu. 26

Prosiding AWKMI 2012


Kami berkeinginan membuat pola seperti pengelolaan hutan di Jawa ini, seperti yang ada di Gunungkidul. Pak Adi Makmun (Lampung) Harapan kita bila sudah dapat SVLK harga kayu naik, namun kenyataan tidak. Kalapun harga sama bagaimana supaya kalau kayu yang sudah VLK bebas dari pungutan di jalan. Masalah harga, kayu sengon di Gunungkidul harga berapa ? kalo di Lampung 1,1 juta rupiah. Dihitung-hitung kayu legal yang kita jual sama saja. Lalu lati (NTB) Bagaimana menjawab persoalan-persoalan yang ada di usaha kehutanan. Besok kita akan membentuk asosiasi. Di kabupaten Lompok untuk menjawab keadilan, masih dibawah keadilan. Beri kami penjelasan, berapa persen harga kayu legal (SVLK) dengan kayu biasa. Bagaimana tidak terlalu birokrasi terhadap kegiatan ? Berikan kami strategi untuk membangun kemitraan usaha, kami mewakili keluhan-keluhan masyarakat Fajar (Sultra) Terkait dengan SVLK, kebetulan Kabupaten Muna ada inisiasi SVLK, bagaimana melakukan penataan hasil hutan kayu jati pada konsumen akhir atau antara. Kira-kira standar-standar apa yang harus dipenuhi dalam memperoleh sertifikat. Yang kita lakukan saat ini kami menghitung kayu yang besar-besar saja sekitar 500 m3. Hal ini bisa dikembangkan potensinya. Ada penekanan biaya-biaya mungkin dengan adanya kerjasama. Fasilitator Silakan kepada narasumber untuk berbagi dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan dari peserta Mas Andi Saya akan menjawab semampu saya sesuai dengan kapasitas saya sebagai pihak industri. Dari industri kami sendiri tidak memberikan standar kualitas kayu, namun lebih kepada legalitasnya. Kwalitas tergantung pada order. Masalah keamanan ketika sudah menggunakan logo V-legal ada jaminan keamanannya Pak Bambang Aji Forum ini mungkin saling tukar pikiran, artinya mari kita cari solusinya bareng-bareng. Pertama tolong kami dilibatkan dalam asosiasi, agar dapat memberikan kontribusi. Kalo ada jasa pengurusan dokumen, dalam SVLK tidak boleh. Kayu jati bicara masalah eksport agar harganya lebih tinggi, hal ini akan melibatkan banyak pihak, termasuk masyarakat. Kondisi di Jawa dan luar Jawa berbeda, di Jawa banyak penduduk, pontesi kayu kurang industri relatif lebih banyak. Nah untuk solusi yang ada di Sulbar mungking dengan networking dengan berbagi peran. Saat ini industri playwood banyak menyerbu potensi kayu sengon yang ada di Jawa. Pengalaman sertifikasi yang tidak serta merta menaikkan harga, karena kenaikan harga ditentukan oleh kedua belah pihak. Saat ini kayu jati yang menentukan atau market leadernya adalah Perhutani, sehingga harga kayu jati banyak ditentukan oleh harga Perhutani. Strategi kemitraan, dengan mencari asosiasi atau organisasi yang memiliki jringan pasar. Yang kami dekati/rangkul sat ini adalah TFT yang berpusat di Eropa. Kwalitas kayu termasuk ukuran bisa kita buat sesuai dengan permintaan industri. Yang significans yang menentukan adalah panjangnya bukan diameternya. Diameter yang menentukan rendemennya. Joko Pitoyo Terkait dengan harga pasar, harapannya tidak dipasar domestik, tapi pangsanya ekspor. Di Asosiasi ada petani, pedagang, dan industri. SVLK saat ini bagi masyarakat belum ada manfaatnya, asosiasi mencoba menjembatani untuk meraih manfaat itu. Terkait perdagangan kayu, banyak masyarakat yang berprofesi sebagi pedagang kayu. Untuk kayu rakyat, jika terjadi pelanggaran maka hukumnya perdata, jika bisa menunjukkan lacak balaknya maka bisa dibebaskan. Untuk harga kayu sengon ada beberapa klasifikasi harga sesuai dengan kualitasnya. Harapannya dengan adanya asosiasi ada saling kerjasama, semisal trasparansi harga.

Prosiding AWKMI 2012

27


Strateginya dengan memasukkan penawaran kesemua pabrik, sehingga ada persaingan harga. Saat ini kami di asosiasi ada kesepakatan untuk menetukan harga. Disamping itu juga ditentukan dengan sarana prasarana yang ada di daerah. Harga kayu tidak ada standart harga (kasus khusus), bahkan mungkin harga kayu jati rakyat bisa lebih tinggi dengan harga Perhutani, misalnya kayu yang lurus, tinggi, mulus ada yang suka mereka akan beli mahal. Fasilitator Mungkin bisa dibalik pertanyaannya, kenapa harga kayu rakyat rendah. Mungkin dengan saling tukar informasi harga bisa tahu harga yang sebenarnya, mungkin ini bisa dibilang salah satu premium price. Fadli Terkait SVLk sebagai syarat eksport, apakah ada pilihan dari buyer luar ada standart dari lembaga sertifikasi ? Rujimin (Wonogiri) Saya sudah menerima PHBML seluas 2000 ha-an. Yang ingin saya tanyakan kepada pak Joko, apabila bapak menghendaki potensi yang ada di Wonogiri bisa menghubungi saya, sudah ada asosiasi. Terus harga-harga bisa kita negosiasikan. Kepada pak Bambang, perbedaan mutu kayu mohon dijelaskan. Karena kemungkinan ada perbedaan dengan kualitas yang dipahami oleh masyarakat. Mas Andi Lembaga sertifikat, memang ada beberapa buyer yang menghendaki dengan sertifikasi tertentu dengan lembaga sertifikasi tertentu. Untuk tawaran kayu nanti bisa dilihat secara langsung sesuai dengan kebutuhan industri dengan HPP, produk ini cocoknya dibelikan dimana. Disamping itu juga industri kami harus ada kontrak supply dengan pihak produsen bahan baku, namun sekarang hanya untuk hutan negara saja. Pak Joko Pitoyo Kalo aspek pedagangnya, saya punya usaha di Wonogiri, saya sering berhubungan dengan Asosiasi pedagangnya. Mungkin nanti perlu ada pertemuan dengan petani terkait dengan potensi. Pak Bambang Aji Menurut saya ketika Hutan Rakyat ingin meningkatkan nilai kayunya, kita melihat pemimpin pasarnya (Perhutani), disamping menentukan harga juga standarnya. Misal mengukur lingkar kayu dengan V ban, juga grader. Namun saya tidak bisa menjelaskan karena itu ada keahlian sendiri. Terkait harga, contoh dengan mutu 4 bisa mencapai Rp 3,1 juta, Standart ditentukan oleh pembuat stardart semisal FSC, oleh FSC namun untuk lembaga penilainya bisa siapa saja. Fasilitator Sedikit menambah untuk mas Dwi, dalam kontek nasional .. LEI, untuk merebut pasar internasional memilih lebaga sertifikasi yang sudah banyak dikenal oleh banyak buyer di luar negeri. Terkait dengan VLK karena sertifikat tersebut semacam SIM. Pada 2013 banyak study menyatakan belum siap. Pada prinsipnya kayu legal ini merupakan sebuah kewajiban bagi semua pemegang ijin dan industri. Roni (Sumbar) Bagaimana bicara pasar, kalo ditempat saya yang banyak sawit dan karet yang saat ini mempunyai nilai ekonomi tinggi, namun untuk lingkungan kurang. Bagaimana caranya agar masyarakat mau menanam kayu Fasilitator Hal ini merupakan pengetahuan umum dan fenomena yang ada di masyarakat terutama luar jawa. Mereka lebih paham dengan hitungan-hitungan ekonomis. Namun mungkin ada kombinasi tanaman tersebut dengan kayu yang cocok. Demikian untuk sesi ini, mungkin dengan adanya AWKMI akan ada sharing pengetahuan, pengalaman sehingga kedepan akan lebih baik.

28

Prosiding AWKMI 2012


TEMU PASAR/PELAKU : KARBON KOMUNITAS (RUANG 4)

Soal Karbon, tak luput dikupas dalam Temu Pelaku pada Kongres AWKMI 2012.

Moderator : Rustanto Inisiatif karbon sudah mulai berjalan pada kawasan hutan, terutama hutan lindung. Hal ini dapat menjadi model insentif tambahan bagi pengelola hutan baik di HKm, Hutan desa, maupun model-model lain. Tujuan Temu Pasar Karbon Komunitas adalah: a. Membuka wacana bahwa masyarakat pengelola hutan telah berkontribusi dalam mitigasi perubahan iklim sehingga mereka perlu diberi apresiasi b. Membuka wacana tentang potensi pasar dalam negeri yang dapat memberi apresiasi kepada masyarakat yang telah melakukan upaya mitigasi perubahan iklim c. Mendiskusikan contoh-contoh pemberian apresiasi kepada masyarakat yang telah melakukan upaya mitigasi perubahan iklim Output yang diharapkan dari Temu Pasar Karbon Komunitas adalah: a. Semakin luasnya wawasan para pengusaha dan individu yang peduli terhadap masyarakat pengelola hutan, sehingga mendorong mereka untuk memberikan apresiasi kepada masyarakat yang telah melakukan upaya mitigasi perubahan iklim b. Semakin luasnya wawasan masyarakat pengelola hutan terhadap berbagai pilihan-pilihan untuk memperoleh apresiasi sebagai akibat dari upaya mitigasi perubahan iklim yang mereka lakukan Narasumber Temu Pasar Karbon kali ini ada dua, yaitu : 1. Budi Santoso dari lembaga KAIL yang dalam pengembangan karbon komunitas di Meru Betiri – Jawa Timur bekerjasama dengan LATIN 2. Sarifudin Latif dari lembaga Kaliandra Sejati yang mengembangkan program di Gunung Arjuno – Jawa Timur dimana juga sedang menjajaki pasar karbon Sedangkan 2 Narasumber lain yang direncanakan hadir yaitu mas Arif Aliadi (LATIN) dan pak Budi .. IPB tidak bisa hadir karena sakit, walau demikian pak Budi mengirimkan materi presentasinya. Budi Santoso – KAIL (Konservasi Alam dan Lingkungan) 1. Karbon tidak berbentuk dan tidak kelihatan

Prosiding AWKMI 2012

29


2. Di Meru Betiri dikembangkan penyiapan model karbon sebagai program insentif dan rehabilitasi. 3. Pada awalnya banyak pertanyaan : Apa itu karbon? Apakah memang dapat memberikan manfaat? Bagaimana skemanya sehingga karbon ini dapat memberikan nilai ? dll 4. Program yang dikembangkan LATIN dan KAIL adalah Program Insentif dan Rehabilitasi (Pintar). Perjalanan rehabilitasi awalnya sekedar project yang berarti jangka pendek, tidak ada keberlanjutan. Kemudian dikembangkan program Pintar dimana bentuk insentif berupa bantuan obat, pendidikan bagi anak cucu petani, didorong. 5. Lokasinya di Meru Betiri, Desa Curah Nongko. Luas lahan 410 ha, dikelola 49 orang sebagai pilot project Pintar. Jenis tanaman rehabiltasi adalah asem, kedondong, dan nangka, dimana hasilnya dikelola petani akan tetapi tanaman tetap milik negara. 6. Dibuat 6 kelas pengelolaan di Meru Betiri : • Kosong • Ada tanaman <50 • Ada tanaman <100 • Ada tanaman antara 100-140 • Ada empon, 141-200 • Tidak bisa ditanami, menghasilkan buah 7. Program Pintar dilaksanakan pada kelas 6 pengelolaan dimana sejak 2004 masyarakat tidak menanam tapi menjaga dan memperolah hasil dari rehabilitasi yang sudah dilakukan. 8. Ada 49 petani yang sudah menikmati program pintar ini dimana mereka menanam sejak tahun 1994, dikembangkan kemudian pada tahun 2000, dan kemudian diperkenalkan program Pintar pada tahun 2011 kemarin. 9. Insentif yang diberikan pada program Pintar ini adalah insentif ekonomi, pendidikan dan kesehatan. 10. Saat ini fokus pada ekonomi, dengan sembako 1 orang diskon 500. Sebanyak 49 petani memperoleh bantuan Rp 8.800.000,00 dengan program ini dengan bersumber dana dari donatur dari dari Kamboja yang beberapa waktu lalu lalu berkunjung ke Meru Betiri. 11. Cara pembayaran insentif dilakukan melalui toko, dengan kartu maksimal 1 bulan Rp 15.000,00 dan kontrol melalui cek kartu dengan melubangi nya. 12. Kerjasama CSR dengan perusahaan yang diberikan penghargaan memperoleh nilai SRI dari Yayasan KEHATI juga mulai dirintis. Sarifudin Latif - Yayasan KALIANDRA Sejati 1. Yayasan KALIANDRA Sejati dulu dirintis untuk mengembangkan usaha konservasi, lokasi kegiatan di Gunung Arjuno 2. Sejal tahun 2000, sudah mengembangkan konservasi reforestasi 3. Pada tahun 2009, setelah COP XV kemudian dikembangkan proposal REDD, berdasarkan kegiatan yang sudah dilakukan di Gunung Arjuno 4. Sebagai hulu Sungai Brantas dan mengalir ke Surabaya, sekaligus sebagai sumber air masyarakat. Maka 60% masyarakat Jawa Timur bergantung pada Gunung Arjuno 5. Ragam biodiversity hewan-hewan banyak berkembang di tempat ini : elang, harimau, dll. Ditempat ini juga banyak terdapat situs-situs penting 6. 500 perusahaan bergantung dari lereng Arjuno, 7. Tahun 2009-2011 terjadi bencana banjir dan longsor akibat dari exploitasi hutan dimana 1340 ha rusak/ terdegradasi 8. Tahun 2009 mengajukan kemitraan untuk skema karbon, perhitungan, mapping, studi kelayakan dilakukan. Karbon di Gunung Arjuno sudah diukur nilai karbonnya oleh Tim dari Universitas Brawijaya, Tim Clinton Foundation, dimana bersama lembaga Windrock indonesia menetapkan standar VCS pasar standar sukarela untuk dapat masuk dalam skema project Aforestasi, IFM, Agriculture Management dan REDD 9. Skema yg dipakai adalah Aforestasi dan Reforestasi. 10. Total luasan 27.866 ha, dimana dalam konteks pasar karbon laju deforestasi 22 ha/tahun, total emisi 470 ton co2e/ha 20300 ton C/th. Jika 1 ton = 6 US $ maka total yang akan didapatkan hanya US $ 123.000/th 11. Karbon berasal dari 50% biomassa adalah karbon tersimpan. Caranya dengan menghitung diameter kayu, nekromasa, soil. 12. Kesimpulan menururt Windrock tidak masuk skema pasar dunia. Karena nilai US $ 120.000/tahun untuk menjaga 20 tahun ke depan (skema REDD) kalau menjaga hutan dibutuhkan biaya perawatan US $ 1.850.00. Artinya analisa kelayakannya RUGI dari pendapatannya. 13. Hasil Feasibility dilakukan untuk dasar menentukan PDD. Kemudian mengembangkan Program Parenting Forest (hutan asuh) conservasi, dimana kerjasama saat ini dilakukan dengan perusahaan lokal : a. Aqua 10 ha b. Sampoerna 50 ha c. Sampoerna 70 ha 1. Bentuk kerjasama masyarakat dimodali dengan sapi 1 ekor, untuk mencari rumput dan menjaga kawasan. Juga ada 61 petani yang mengelola, kegiatan budidaya pertanian organik, potensi 1,2 ton. Mengembangkan biogas untuk penerangan, agroforestry/PHBM tanaman nilam, akar wangi di hutan Perhutani. 2. Sharing dengan masyarakat dan para pihak, karbon bermain dalam skema cathment area/ tangkapan air.

30

Prosiding AWKMI 2012


3. Pelajaran yang dapat diambil, REDD adalah menjaga hutan, hasil perhitungan ekonomi tidak layak, alternatif pengembangan adalah skema jasa lingkungan. Enterpreneurship yang menjadi alternatif nyata dalam pengembangan rehabilitasi memberikan bukti bagi masyarakat. Fasilitator menawarkan sharing peserta yang juga mengembangkan skema yang sama. 1. Muh Walis – Sumatra Karbon = CO2. Kami mempunyai lahan 1500 ha dan masih asli. Bagaimana cara nya agar masyarakat dapat menjaga hutan tersebut, dan mengambil manfaat ? 2. Buleleng, Bali • Isu REDD sudah berkembang dan kami tertarik terhadap isu karbon di Hutan Desa • Di Buleleng terdapat 552 ha Areal dicadangkan sebagai Hutan Desa, ada potensi karbon tinggi disana. Bagaimana cara menghitung karbon ? apakah cara tersebut bisa diakui hasilnya ? • Tentang enterpreneurship cukup menarik karena lingkungan dikembangkan dengan skema usaha, bisa juga mulai dengan pengolahan sampah. 3. Arya – KONSEPSI, NTB • Tentang program Pintar, hampir sama dengan Sesaot, dimana juga dilakukan pengelolaan dalam menjaga hutan. Pertanyaannya : kalo itu dikaitkan dengan dengan karbon itu seperti apa? Mohon dijelaskan. Rehabilitasi dengan program Pintar, siapa yg bertransaksi ? caranya bagaimana ? • Kaliandara menarik, kami apresiasi. Pada studi kelayakan basisnya apa? 4. Sumatera Barat • Jasa lingkungan karbon di Sumatra tidak masuk, lebih menarik masalah air atau yang lainnya. 5. Jambi • Pernah menghitung karbon, namun tidak ada kelanjutan. Isu karbon trading itu apa? 6. Sulawesi Tengah • Menjalankan REDD+ pada 5 kabupaten, masyarakat dibantu untuk mengetahui potensi karbonnya. Karena menghitung yang tidak kelihatan ini maka menjadi sulit, karena yang tidak kelihatan mau dihitung. • Kerjasama dengan Norwegia, masih tahapan sosialiasi, ditetapkan berbasis propinsi dengan pilot di 5 kabupaten. Di lapangan belum ada kejelasan informasi. • Pertanyaan masyarakat kemana nilainya ? Tanggapan Narasumber Budi Santoso : 1. Pola pikir berbeda satu dengan tempat lainnya. Diharapkan Asosiasi ini akan memberikan gambaran perbedaan satu wilayah dengan yang lain. 2. Kartu Pintar berlaku pada toko yang ditunjuk, misal transaksi mencapai Rp 15.000,00 akan dapat diskon Rp 1000 – Rp 1500. Sumber dana dari dukungan para pihak. 3. Dukungan pendanaan ini untuk menyikapi skema karbon yang masih sulit untuk diakses, dengan model apresiasi masyarakat yang mengelola hutan. Sarifudin Latif : 1. Pengalaman berjualan karbon saat ini sulit, kontrak 20 tahun, base line karbon sekarang diuji 20 tahun yang akan datang menghasilkan selisih. Baseline deforestasi (kebakaran, arang) permasalahan pengorganisasian juga belum dapat dibangun dengan baik. 2. Kegiatan juga lebih banyak di taman nasional dan tahura dimana legalitas atau ijin harus jelas. 3. Harus ada trust pada masyarakat terhadap penjagaan hutan. 4. Perhitungan karbon dilakukan dengan melakukan pengukuran pada tanaman yaitu batang, nekromassa, tanah dan jika dipelihara akan menyimpan/menyerap karbon yang dikeluarkan industri. 5. Data yang diukur mengikuti standar yang ada bisa VCS, CCBA, atau yg lainnya 6. Ada program KLH : PROKLIM dimana dikembangkan skema mendukung kampung desa tanggap pada perubahan iklim 7. Jasa lingkungan dapat berupa air, karbon, landscape view, skema PESS dapat menjadi alternative 8. Kaliandra punya juga eko resort di hutan negara dan hutan rakyat. 12 ha dibangun penginapan sebagai pusat pendidikan alam dan budaya, outbond, pelatihan dll. Dari LMDH dibuat hutan pendidikan, seluas 7 ha, untuk kegiatan tracking anak sekolah dan pendidikan. Karbon skala kecil, apakah REDD+ itu ? Sesaot : Lombok tengah, mengembangkan REDD+, sudah dikaji sisi ekonomi, sosek namun belum ada kejelasan seperti apa pelaksanaannya.

Prosiding AWKMI 2012

31


Bali : Asosiasi Singaraja, suatu saat karbon akan dapat dijual. Namun berdasarkan pemaparan menunjukkan belum ada kepastian. Skemanya adalah dengan mencari sumber-sumber dana yang peduli pada pengelola hutan. Kesimpulan 1. Konteks perdagangan karbon dalam skema REDD/REDD+/CDM sulit diakses karena prosedur masih rumit dan biayanya besar 2. Standar sudah dibuat di pasar internasional. Tidak semua konsultan dapat diakui perhitungannya, karena yang sudah diakui sudah ada dan mereka yang mempunyai hak mengeluarkan sertifikat karbon. Nilai yang tercantum dalam sertifikat yang bisa diperdagangkan. 3. Biaya menjaga hutan dengan menjual lebih besar menjaganya. 4. Alternatif pendanaan adalah melalui CSR perusahaan yang peduli, karena akan dapat menambah nilai perusahaan tersebut. Setelah berkontribusi dalam penuruan emisi. 5. Pasar sukarela masih sulit, sehingga perlu didorong pasar karbon nasional. 6. Sebenarnya karbon belum jelas, yang terjadi adalah pasar sukarela seperti Kaliandra dan Merubetiri. Sistem tidak baku apapun yang dikembangkan dapat disesuaikan dengan wilayah masing-masing dan perusahaan yang komitmen disekitarnya. Point Penting dalam isu karbon komunitas adalah tetap mengembangkan hutan lestari dan mengambil manfaat dengan berupa hasil non kayu, silvoasture, hasil-hasil lainnya dan penting terutama untuk menjaga hutan tetap lestari REDD+ artinya dihitung juga tentang Sustainable Forest yang sudah dilakukan : Perlindungan Hutan, Pengurangan Emisi dari Degradiasi dan Deforestasi Prinsip REED+ adalah menambah insentif itu yang harus dibicarakan untuk memberikan alternatif terhadap apa yang sudah dilakukan.

32

Prosiding AWKMI 2012


TEMU PASAR HASIL HUTAN BUKAN KAYU : KERAJINAN BERBASIS KEHUTANAN MASYARAKAT (RUANG 5)

Bisnis Hasil Hutan Bukan Kayu dan olahan berupa kerajinan menarik perhatian para pengusaha hutan pada Kongres AWKMI 2012.

Moderator: Mukti Ali Presenter : 1. Crissy, NTFP-EP 2. Atikah - APIKRI Klaten Presentasi 1 (NTFP-EP) : 1. Berbagi pengalaman tentang pengelolaan HHBK 2. Wilayah kerja adalah ASIA di 6 negara 3. Mengusahakan peningkatan pendapatan masyarakat dari hutan 4. Sharing program kerajinan di Kalimantan a. Dimulai tahun 2008 b. Problem setelah proyek selesai dan kegiatan selesai c. Bekerjasama dengan 5 LSM lokal di Kalimantan d. Meningkatkan efektifitas pemasaran melalui penguatan jaringan TRANS Kalimantan e. Konservasi hutan dan pemberdayaan perempuan f. 3 lokasi di Kalbar: Sanggau, Sintang… g. Proses pendampingan dalam program :role play, seminar h. Mengusahakan peningkatan harga kerajinan i. Kualitas produk: keren (fashionable), eksklusif j. Empat P dalam pemasaran: Produk, Promosi, distribusi (Place), Price • Promosi lewat website, twitter, facebook, liputan di majalah internasional • Place/distribusi lewat toko yang cukup terkenal • Produk; kerjasama dengan desainer, merek produk Borneo Chic • Price; sedikit lebih mahal karena citra produk yang eksklusif dan fashionable k. Pengembangan bahan pewarna alami l. Sedang mengusahakan pengembangan produk 100% Kalimantan

Prosiding AWKMI 2012

33


Presentasi 2 (APIKRI) 1. Tentang Asosiasi: a. Berdiri tahun 1987 oleh aktivis LSM b. APIKRI: Asosiasi Pengembangan Industri dan Kerajian Rakyat Indonesia c. Tahun 1990 menemukan pasar untuk produk tapi masalahnya ketika banyak permintaan pasar kapasitas produksi pengrajin terbatas d. Ketepatan waktu sangat penting untuk melayani permintaan pasar e. Memberikan pendampingan teknis sesuai spesifikasi produk yang diminta pasar f. Latar belakang pendidikan aktivis APIKRI merupakan tantangan tersendiri untuk bisa melayani permintaan ekspor g. APIKRI mengambil peran menjadi pelaksana ekspor karena peran itu tidak bisa dimainkan oleh pengrajin h. Legalitas belakangan yang penting aktivitas jalan dulu i. Tujuan APIKRI • Menjembatani kepentingan pasar dan pengrajin • Mencari sumber-sumber pendapatan secara mandiri • Membantu meningkatkan standar kualitas produk j. 2008 APIKRI menjadi koperasi karena pengurus merasa perlu melakukan perombakan 2. Proses produksi kerajinan Diskusi (Pertanyaan) : 1. Marwi : produk apa yang dipasarkan APIKRI? 2. Juadi (Samantha NTB) : bagaimana proses pemilihan kelompok pengrajin HHBK ? bagaimana memutus mata rantai perdagangan dengan aktor tengkulak? Bagaimana menjaga momentum pemasaran produk pengrajin ? bagaimana link aktivitas pengrajin dengan kebutuhan pasar ? 3. Ibu Yeti (Lampung) : kemungkinan pelaksanaan sertifikasi serentak di seluruh Indonesia 4. … dari LPMA; 5. Bapak… , dari Katingan….. : potensi hutan baik tetapi bisnis kurang lancar, bagaimana menjalin kemitraan pemasaran bahan baku industri berbasis HHBK ? Tanggapan: • Moderator; beberapa point lebih relevan dibicarakan di komisi lain APIKRI : • Bahan baku kerajinan APIKRI dari kayu sengon untuk topeng, limbah kayu jati untuk pembuatan mainan anak (puzzles), MDM? • APIKRI adalah eksportir dengan legalitas perusahaan yang lengkap • Pengrajin bikin kontrak pembuatan produk, form penerimaan barang digunakan setelah produk selesai • Terkait legalitas kayu; APIKRI mendorong implementasi legalitas kayu • APIKRI melakukan kontrak dengan buyer • Keuntungan tergantung hasil negosiasi dengan buyer • Promosi dilakukan APIKRI; barang dari pengrajin setelah pameran dikembalikan • APIKRI punya 2 desainer untuk pengembangan produk • PASAR kerajinan serat ke Inggris tiap bulan 1 kontainer NTFP-EP: • Pemasaran butuh dana operasional untuk mendapatkan hasil yang sukses • Pertemuan dengan konsumen • Tiap tahun harus ada desain produk baru untuk memuaskan keinginan pasar • Produktivitas pengrajin bervariasi • Laris tidaknya produk bervariasi untuk masing-masing desain • Pewarna alami; kunyit, mengkudu, indigo, • Bahan pengikat warna untuk pewarnaan produk : symplucus • Riset tentang gaya hidup konsumen untuk rancangan desain Pertanyaan (lanjutan) : 6. Bapak Kadek dari Bali : tawaran melihat proses produksi di Bali, kegiatan untuk pemberdayaan perempuan 7. Misra (Sumatera Barat): pengrajin butuh modal untuk kerajinan rotan, 8. Anwar (Sulawesi) : kenapa APIKRI tidak mencoba beroperasi di luar jawa ? 9. Ibu .. dari Dompu NTB : kurang pelatihan untuk peningkatan kualitas produk Tanggapan: APIKRI: • Quality Control dilakukan oleh 2 personel • 2 staf untuk pemasaran ekspor dan lokal


• APRIKI tidak berniat membuka cabang di luar pulau Jawa, tetapi bisa mendukung pembentukan asosiasi semacam APIKRI di daerah lain • Krisis Amerika dan Eropa mempengaruhi permintaan barang • APIKRI mencoba membuat produk untuk binatang piaraan (pet) NTFP-EP: • Tahun2008 mulai dikembangkan dan tahun 2010 benar-benar diterima pasar • Mengembangkan system sertifikasi partisipatif Pertanyaan (lanjutan) : 10. Pak Febri dari Lombok Barat, NTB : kemungkinan kerjasama pemasaran 11. Pak… dari Sarolangun; Tanggapan: APIKRI : • Pemilihan kelompok dampingan dengan interview mendalam dengan anggota kelompok • Membangun aturan main antara APIKRI dan pengrajin • Kerjasama dengan instansi pemerintah untuk pemberdayaan pengrajin NTFP-EP : Motivasi untuk berkembang harus lebih kuat


PARALEL EVENT Jumâ&#x20AC;&#x2122;at, 22 Juli 2012 Coaching Clinic : Bussiness Plan â&#x20AC;&#x201C; IFC Temu Pasar HHBK : Karet Temu Pelaku : HKm dan IUPHHK

Rencana bisnis, merupakan komponen dasar pada sebuah kegiatan wirausaha. Pelaku Wirausaha kehutanan Masyarakat mempelajarinya pada Coaching Clinic bersama IFC di kongres AWKMI 2012, Semarang.

Prosiding AWKMI 2012

37


COACHING CLINIC : BUSSINES PLAN – IFC (RUANG 1) Tema Tempat/ruang Tanggal Start Moderator Narasumber

: Akses Modal, Rencana Bisnis dan Pengembangan Usaha : Ruang I – Graha Rimba Perhutani, Unit 1 Jawa Tengah : 22 Juni 2012 : 09.00 : Fachrudin Rijadi : Bido (Budiman) – Training Zen, Jakarta

Kondisi umum di tahap persiapan kegiatan diskusi di ruang 1 cukup lancar. Peserta cukup banyak dan antusias. Ada beberapa peserta yang memang penasaran tentang rencana bisnis. Fasilitator (Facrudin Rijadi)

Salam… Baik kita mulai saja. Kalau sebagian kemarin ada yang ikut coaching clinic terkait permodalan dengan BNI, sekarang pada pagi hari ini lebih teknis Pada kali ini akan disampaikan oleh pak Bido (Budiman) dari lembaga Training Zen Jakarta. Kami berharap dapat mengikuti dari awal sampai akhir, mohon pintunya ditutup biar lebih fokus. Sebagai perkenalan saya Facrudin dari Javlec Jogjakarta. Selanjutnya mungkin beberapa peserta bisa perkenalkan diri

Perkenalan perwakilan peserta

Kami perkenalkan dari KUD Bima, nama Bejo dari Semanu. Ada 6 bidang usaha yang kami tangani, salah satunya HTR yang berumur 3 tahun Saya Amini ADP, usaha jajanan angkring dan makanan kecil dari bahan baku hutan Perwakilan Lampung Barat, usaha kopi cap semut juga kopi luwak Nama Badarudin, dari KWML Gunungkidul, berangkat 8 orang. Usaha yang dikembangkan mengelola hutan dan hasil hutan. Pemanfaatan hasil hutan seoptimal mungkin Perwakilan Bengkulu (HKm), sudah dapat IUPHKm tahun 2010 usaha bersama membuat dodol pepaya, kopi dan HHBK Waloh Perwakilan Sulawesi, bergerak di Hutan Rakyat, usaha lain tenaman sela, minyak siri (tanaman nilam) Bali, jumlah 20 orang, nama Madi Sudarman, pengusaha meubel, dan yang lain ada sebagai produsen kayu (petani) Makasar - Sulsel, mengelola HKm dan Hutan Desa. Usaha yang dilakukan adalah Jambu Mete dalam bentuk gelondongan (mentah) Nama Facrudi (koperasi pengelola HTR). Latar belakang pola yang diambil adalah berkoperasi

38

Prosiding AWKMI 2012


Pak Bido (Narasumber)

Aturan main. Pertama : menerima telpon diluar. Kedua : hp di getarkan Baik, kita coba cara perkenalan yang baik, misal dengan salam dan sebut nama, usahanya apa. Kita coba cara kenalan dengan gaya penebang kayu. Yang kedua kenalan gaya ikan. Yang ketiga kenalan gaya susu.??? Sebelum saya di lembaga Training Zen saya juga pernah bekerja di IFC. Bagaimana kita memotret usaha kita ? caranya dengan kanvas. Ini bisa diterapkan di bidang usaha apapun. Satu, kita akan membahas modal; kedua dengan metode kanvas ini dan terakhir business plan. Dengan kanvas ini kita akan tahu kendala-kendala yang ada di usaha kita. Kemarin dengan BNI apa yang di dapat ?… (macam-macam modal)

Pak Bido (Narasumber)

Akses modal sekarang bagaimana : modal sendiri, urunan (koperasi), ada yang pinjam dari renternir tidak (belum) ? mudah-mudahan tidak. Akses modal sekarang banyak bisa diakses dari Bank, misal KUR, atau BPR dll. Dari semua ini mana pihak yang paling cepat, paling mudah mendapatkan akses modal : renternir, kita kenal, kita punya agunan Lalu bagaimana caranya rentenir menagih : dengan menungguin di industri, kalo meubel biasanya gajian tiap seminggu sekali hari kamis atau hari sabtu Kenapa membasmi renternir susah ? karena mereka menggunakan model usaha yang bagus, walaupun sebenarnya banyak merugikan peminjam karena bunganya tinggi. Karakter Bank percaya pada orang yang sudah pengalaman, sehingga mereka terkesan bagus, dia tidak tahu mana klien yang jujur, mampu bayar. Bank akan memberikan pinjaman kepada pihak yang sudah melakukan kegiatan usaha lebih dari 2 tahun, sudah berpengalaman dan teruji. Bank juga melihat kesungguhan dari kreditor, misal dengan uang jaminan dengan memasukan modal (tabungan).

Pak Bido (Narasumber)

Jaminan Berupa aset bangunan dan barang bergharga lain….. Kondisi Bank akan memperhatikan kondisi sekitar seputar perusahaan. Kenapa bank-bank tidak mau memberikan pinjaman kepada usaha pertanian, itu disebabkan karena mereka tidak tahu potensi yang ada di petani, atau mereka malas mencari tahu. Mereka lebih memilih pada jenis usaha yang sudah mapan. Persyaratan memperoleh kredit • Berbeda tiap bank • Mengisi formulir • Melengkapi persyaratan • Data historis perusahaan • Data jaminan Rencana bisnis Kegunaan rencana bisnis salah satunya untuk meminjam modal, juga untuk mengetahui keberlanjutan usaha.

Prosiding AWKMI 2012

39


Diskusi

Apa untung rugi mendapatkan kredit dari bank? Sebelah kiri plusnya ambil kredit dan sebelah kanan minusnya ambil kredit (papan petunjuk di depan) Plusnya (+) ambil kredit: • Mudah mendapatkan modal • Bisa mendapatkan modal lebih lancar • Menambah semangat berusaha/motivasi • Rencana kerja • Tertib administrasi

Diskusi

Kerugiannya (-): • Bisa di black list • Sudah jatuh tempo tidak bisa ditawar-tawar lagi • Bunganya tinggi • Mengajar masyarakat lebih konsumtif (boros) • Beban moral/karena penyalah gunakan • Mengurangi keuntungan/tambahan biaya Yang terkahir dari kerugian dengan adanya pinjaman membuat kita menjadi konsumptif betul sekali, banyak sebenarnya kita hanya buuh modal 50 jt, tapi diberi 75 sehingga kelebihannya akan digunakan untuk yang lain yang kurang produktif. Untuk kekurangan ada penyalahgunaan

Metode Kanvas

Selanjutnya kita lihat kanvas, terdiri dari rekanan utama, kegiatan usaha, nilai tawar, hubungan pelanggan, segmen pelanggan, chanal, sumberdaya utama, alur pendapatan dan struktur biaya. Sebelum membahas semua kita akan jelaskan beberapa hal : Pertanyaan pembuka, usaha apa yang bisa dimulai dengan modal 500.000,-? (usaha pulsa, tempe, pinang) Kenapa di AS dengan biaya kecil bisa berhasil,sedangkan di Indonesia kok kurang berhasil? • Pesimis • Kalah bersaing • Kreatifitas kurang • Dia punya skill dan pengetahuan, dia tahu yang dibuat dan tahu siapa yang membeli

Metode Kanvas

Betul sekali, saya agak sedih melihat masih banyak penjual produk-produk dengan cara-cara lama semisal penjual furniture dengan berkeliling, seharusnya sekarang bisa menggunakan media/sarana yang sudah ada. Alasan memulai bisnis “Jangan pernah memulai usaha dengan tujuan hanya untuk kaya. Tujuan kalian seharusnya adalah membuat/mewujudkan sesuatu yang kalian percaya dan membangun perusahaan yang langgeng” -Steve Jobs+Mike Markkula-

40

Proses pengembangan bisnis • Muncul ide/alasan tepat untuk berusaha • Ide/kesempatan dikembangkan • Analisa ekonomi, pasar, sumberdaya • Pengembangan modal bisnis • Penempatan struktur manajemen, sistem, teknologi, proses • Pembiayaan dan akuntansi • Penentuan badan hukum • Rencana bisnis

Prosiding AWKMI 2012


Model bisnis Model bisnis dan manfaatnya • Mengembangkan ide/kesempatan • Melihat dari segala sisi, mulai dari pelanggan, produk, pendapatan, biaya dan sebagainya. Apakah bisnis yang akan atau sedang dijalankan akan berhasil untuk jangka panjang • Untuk bisnis yang sedang berjalan, sebagai piranti untuk mengkaji dimana selama ini titik lemah suatu usaha sehingga kurang berkembang • Sebagai bahan untuk mempersiapkan business plan/rencana usaha Sebagai pengusaha kita harus pintar-pintar melihat dengan obsevasi semua kondisi dilapangan. Sehingga kita tahu dimana masalahnya Dari mana mulainya? Model bisnis itu apa? Model bisnis menjelaskan dasar-dasar bagaimana sebuah organisasi menciptakan, menyampaikan dan menangkap nilai. Atau gampangnya, logikanya bagaimana menghasilkan uang, dapat langgeng secara finansial. Kanvas Model Bisnis 9 Blok Bangunan • Segmen pelanggan (perusahaan melayani satu atau beberapa segmen pelanggan) • Nilai tawar/unggulan 9 perusahaan mencari solusi permasalahan atau memuaskan kebutuhan pelanggan dengan nilai tawar/unggulan) • Kanal (tempat penyaluran dari nilai tawar/unggulan melalui komunikasi, distribusi dan penjulan) • Hubungan pelanggan (hubungan dengan pelanggan dibangun dan dipertahankan disetiap segmen pelanggan dengan menjaga kwalitas, layanan prima, diskon) Alur pendapatan (dihasilkan dari nilai tawar/unggulan yang berhasil diterima oleh pelanggan, Taksi menjual layanan kenyamanan dan keamanan Unilever dari jualan produk, warnet jualan jasa, kopi, dll • Sumberdaya utama (aset yang diperlukan untuk menawarkan dan menyalurkan hal-hal yang telah dijelaskan) • Kegiatan utama (dengan melakukan beberapa kegiatan utama) • Rekanan utama (beberapa kegiatan di-outsource-kan dan beberapa sumberdaya didatangkan dari luar perusahaan) • Struktur biaya (elemen-elemen model bisnis yang menimbulkan struktur biaya)

Prosiding AWKMI 2012

41


Kita mulai peragaan/praktek Tadi sudah dibagikan meta plan kecil dan kertas yang berisikan bisnis model canvas Petama mulai dengan segmen customer Untuk siapa kita menciptakan nilai? Siapa pelanggan paling penting kita? • Pasar masal/umum • Pasar khusus/ceruk • Tersegmentasi • Bervariasi • Pasar multi segmen Silahkan ditulis dibagian atas nama usahanya satu saja, setiap bisnis dengan satu saja. Lalu tulis di customer segmen pelanggan utamanya. Jangan terlau banyak segmen pemasarannya, kalu terlalu banyak tidak fokus, menyebabkan biaya tinggi. Value Proposisitions (nilai tawar/keunggulan) • Tuntas (bisa menyelesaikan suatu masalah dengan sampai selesai, contoh EO) • Desain (apa yang membuat pelanggan membeli produk dengan design yang menarik) • Brand/status (Kalo kita beri barang tersebut maka stasusnya naik, contoh tas, mobil berkelas) • Harga (ada gak barang yang laku karena murahnya, mahalnya) • • • • •

Pengurangan biaya (dengan menggunakan jasa kita dapat mengurangi biaya, Mengurangi resiko (misal jasa pengobatan) Akses/pintu masuk Kenyaman/kegunaan Rasa

Saya akan keliling Bapak 1. Ciri khasnya, disainnya Channels Bagaimana caranya mempromosikan, menjualnya, Jenis kanal • Memakai rekanan • Sendiri (tenaga penjual, website) Hubungan pelanggan • Layanan pribadi, (semisal bank, hotel) • Layanan pribadi utama (bank, hotel, penerbangan) • Swalayan (melayani diri sendiri, seperti beli tiket, toko) • Layanan otomatis • Komunitas (kita menjual ke kelompok-kelompok tertentu, misalnya komunitas HD, NGO) • Kreasi bersama Silahkan dituliskan untuk mempertahankan pelanggannya bagaimana Alur pendapatan • Penjualan aset • Fee pemakaian • Fee langganan • Pinjaman/penyewaan/leasing (contohnya bank) • Lisensi (contonya MD, kalo kita mau buka MD maka harus bayar fee) • Fee broker/makelar • iklan

42

Prosiding AWKMI 2012


Sumberdaya utama • Fisik (pabrik, peralatan, mobil dll) • Intelektual • Manusia • Dana/financial Kegiatan utama • Produksi (barang) • Penyelesaian masalah (jasa) • Menyediakan platform/network Struktur biaya • Kegiatan yang memerlukan biaya • Biaya tetap (biaya yang berapapun yang kita produksi biayanya sama, misal gaji pegawai, pembelian peralatan) Biaya variabel (biaya yang berubah-ubah, misal ongkos produksi, biaya bahan bahan baku) dll) Rekanan utama • Optimalisasi/skala ekonomi • Pengurangan resiko dan ketidakpastian • Pembelian sumberdaya/aset tertentu Untuk mengetahui apakah selesai apa tidak, kita bagi berpasang-pasangan Suasana ruangan

Peserta sedang serius diskusi tentang bisnis model kanvas yang telah diberikan oleh pemateri

Tugas Kelompok

Ada beberapa jenis usaha: • Furniture • Kopi bubuk • Jual beli kayu • Gula kristal • Produksi dan jual beli hasil pertanian: sayur • Pesawat murah: Lion air • Hotel • Travel antar kota • Laundry kiloan • Tempat cuci mobil Di sini silakan membentuk kelompok masing-masing kelompok 7-10 orang. Didepan sudah ada 5 kanvas Aturan main yang sudah mengerjakan (misal jualan kopi) silakan mengerjakan yang lain biar ada variasi kegiatan.

Kelompok 1

Prosiding AWKMI 2012

Penggergajian • Segmen pelanggan • Nilai tawar • Chanal • Hubungan pelanggan • Alur pendapatan • Sumberdaya utama • Kegiatan utama • Struktur biaya • Rekanan utama

43


Kelompok 2

Gula kristal • Segmen pelanggan • Nilai tawar • Chanal • Hubungan pelanggan • Alur pendapatan • Sumberdaya utama • Kegiatan utama • Struktur biaya • Rekanan utama

Kelompok 3

Hotel • Segmen pelanggan • Nilai tawar • Chanal • Hubungan pelanggan • Alur pendapatan • Sumberdaya utama • Kegiatan utama • Struktur biaya • Rekanan utama Tempat cuci mobil • Segmen pelanggan • Nilai tawar • Chanal • Hubungan pelanggan • Alur pendapatan

Kelompok 4

• • • •

Kelompok 5

Kopi • Segmen pelanggan • Nilai tawar • Chanal • Hubungan pelanggan • Alur pendapatan • Sumberdaya utama • Kegiatan utama • Struktur biaya • Rekanan utama

Kelompok 6

Furniture • Segmen pelanggan • Nilai tawar • Chanal • Hubungan pelanggan • Alur pendapatan • Sumberdaya utama • Kegiatan utama • Struktur biaya • Rekanan utama

44

Sumberdaya utama Kegiatan utama Struktur biaya Rekanan utama

Prosiding AWKMI 2012


Nara sumber

Contoh kasus koperasi jenis yang berhasil dan siapa yang membuat koperasi kurang berhasil (contoh di Gunungkidul yang berhasil koperasi simpan-pinjam, sedangkan yang tidak membuat koperasi kurang berhasil adalah SDM (baik pengurus maupun angota)) Dengan motode kanvas ini akan diketahui apakah usaha yang kita lakukan sekarang ini akan bernilai ekonomis atau tidak

Rencana Bisnis Nara sumber

Contoh template rencana binis â&#x20AC;˘ Ringkasan eksekutif â&#x20AC;Ś.. (selengkapnya ada pada materi)

Fasilitator

Waktunya terasa pendek, selanjutnya bisa konsultasi dengan pak Bido, kontak personya bisa dicatat: Bido A. Budiman Email:

Pak Bido

Kalo saya berkenalan dan terimakasih dengan lempar pisang

Fasilitator

Demikian kami atas nama fasilitator kurang lebihnya mohon maaf dan terimakasih Salam

Prosiding AWKMI 2012

45


TEMU PASAR HHBK : KARET (RUANG 2) Tema Tempat/ruang Tanggal Start Moderator Narasumber

: Karet : Ruang II – Graha Rimba Perhutani, Unit 1 Jawa Tengah : 22 Juni 2012 : 09.00 : Mahendra Taher : Bakian – Kelompok Agro Pores Tifna Ratnawati – ICRAF Damsir Chaniago – SSS Pundi

1. Bakian, Kelompok Tani ‘Agro Pores’ Membangun Wirausaha Petani Karet di Lubuk Beringin AssalamualaikumWr.Wb Kelompok Tani ‘Agro Pores’ merupakan kelompok tani yang beranggotakan petani karet, dan berkedudukan di Dusun Lubuk Beringin – Kec. Bathin III Ulu, Kab. Bungo, Propinsi Jambi. Kawasan kelola berada pada kawasan lindung. Latar belakang terbentuknya kelompok tani ini dikarenakan: • Kebun karet sudah tua, sehingga produksi getahnya rendah. • Petani sulit untuk lepas dari rantai perdagangan tokek karet (tengkulak), yang menyebabkan petani karet terlilit hutang. Terlalu banyak pedagang karet yang membeli getah di Desa dengan harga yang murah, menyebabkan petani tidak mempunyai posisi tawar. • Petani ingin bebas dari hutang dan ingin menjadi kaya.

Adapun tujuan yang ingin dicapai adalah: • Memperbaiki kualitas produksi karet rakyat • Memperbaiki pasar karet rakyat • Mendorong program Desa Lubuk Beringin Mandiri • Memperbaiki ekonomi rumah tangga petani karet yang tinggal disekitar Hutan Desa.

PENDEKATAN YANG DIBANGUN Membentuk kelompok tani yang beranggotakan petani karet Desa Lubuk Beringin dan sekitarnya. Anggota harus mengikuti aturan yang telah ditetapkan oleh kelompok seperti getah tipis/lump, getah bersih tidak dicampur dengan bahan non-karet dan tidak boleh direndam dalam air. Mencari pembeli dengan harga bersaing. Akhirnya petani mendapat pembeli PT. BSRE SUMUT dengan harga yang transparan berdasarkan kualitas karet (harga berdasarkan Kadar Karet Kering).

Karet, sebagai salah satu Hasil Hutan Bukan Kayu menjadi primadona, selain karena harganya juga fungsi ekologisnya. Usaha Perkebunan Hutan Karet dibahas pada temu pasar di Kongres AWKMI 2012, Semarang.

46

Prosiding AWKMI 2012


KEMITRAAN YANG DIBANGUN • Mendapatkan Hak Kelola Hutan Desa, fasilitasi dari KKI-WARSI dan PemKab Bungo • Perlindungan kebun karet campur (Karet Agroforestri), fasilitasi ICRAF • Perbaikan kualitas dan pasar BOKAR, fasilitasi ICRAF dan PT. BSRE • Membangun kerjasama dengan Koperasi Wanita ‘Dahlia’ Dusun Lubuk Beringin untuk membantu modal usaha, fasilitasi SSS-Pundi dan PemKab Bungo

RAPOR PERDAGANGAN • Sejak 2010 – Juni 2012 terkirim dan terjual BOKAR seberat 236,5 ton karet basah dan petani meraup dana hasil penjualan sebesar Rp 4,777 Milyar • Kelompok tani memberlakukan simpanan kelompok dengan maksud sebagai SHU dan tabungan sosial • Penjualan BOKAR secara kolektif

KEGIATAN PENGEMBANGAN • Pembangunan kebun pembibitan (pengkayaan kebun karet agroforest dengan Jernang dan Karet) • Rencana pembangunan pabrik mini karet untuk meningkatkan nilai jual dan peningkatan pendapatan petani karet (dukungan PemKab Bungo dan Pem Prov. Jambi) • Peningkatan Kapasitas dan Pengetahuan anggota dan petani karet • Mengambil biji yang berkualitas baik dari Medan dan Nusa Tenggara

2. Ratna, ICRAF Selamat pagi semua, terima kasih. Kelompok dampingan kami ini merupakan pilot project sekaligus pioneer di Jambi. Di Indonesia terdapat 3.5 juta hektar luas perkebunan karet (Hevea brasiliensis), yang 83%nya adalah perkebunan karet rakyat yang melibatkan sekitar 7 juta orang. Data menyebutkan bahwa 64% kebun karet menggunakan biji asalan dengan hasil latex yg rendah tetapi mempunyai keanekaragaman hayati yang tinggi. Pertanyaannya adalah ‘Bagaimana meningkatkan pendapatan, tetapi bisa tetap mempertahankan nilai keragaman hayati?’ salah satu caranya adalah dengan Agroforestry.

PROGRAM-PROGRAM ICRAF DAN MITRA DALAM PENINGKATAN KAPASITAS PETANI DAN MASYARAKAT DI KAB. BUNGO DAN TEBO • Pembangunan demplot agroforestri berbasis karet • Diseminasi pengetahuan teknis RAS, yaitu penanaman tanaman kayu dengan buah-buahan. • Kesadaran terhadap keragaman hayati dan jasa lingkungan • Penguatan institusi • Pembentukan kelompok tani (pembibitan karet, Pembangkit Listrik Tenaga Kincir Air/PLTKA) • Pemetaan partisipatif • Pilihan imbal jasa lingkungan/rewards • Pelatihan teknologi dan metode analisis dan lokakarya

PENGEMBANGAN MEKANISME IMBAL JASA LINGKUNGAN • Mendorong pembentukan kelompok tani, untuk kegiatan pertanian dan perkebunan. • Meningkatkan pengetahuan kelompok tani melalui sekolah lapangan bagi petani (Farmer Field School) dan studi banding. • Pembangunan kebun karet desa, dengan tujuan untuk memberikan insentif guru agama dan sebagai kas pembangunan desa. • Penguatan kelembagaan masyarakat, diberikan pelatihan dinamika kelompok, manajemen organisasi, pembukuan keuangan kelompok. • Pembangunan listrik tenaga kincir air, sebagai energi alternative. • Perbaikan kualitas produksi karet rakyat dan system pemasaran karet.

PEMBANGUNAN KELOMPOK TANI • Pembangunan bibit karet klon • Peningkatan kapasitas dan pengetahuan petani tentang budidaya, teknik penyadapan dan pasca panen • Perbaikan pasar dan kualitas karet rakyat

Klasifikasi agroforestri • Karet monokultur, karet campur sederhana (2-3jenis) • Karet campur kompleks, teknologi baru dari jenis unggul. • Karet tua, kaya keanekaragaman hayati tetapi rendah produktivitasnya.

3. Damsir Chaniago, SSS Pundi Pengalaman di tingkat Sumatera, SSS Pundi sudah melakukan kewirausahaan di tingkat masyarakat. SSS Pundi bercita-cita untuk kemandirian di Sumatera. Sudah melakukan pendampingan di seluruh Sumatera kecuali Aceh.

Prosiding AWKMI 2012

47


Pendampingan berupa kelola CBFM, HKm, Hutan Desa. Adapun Visi SSS Pundi adalah terhubungnya kelompok masyarakat satu dengan yang lainnya sehingga bisa saling membantu. Sedangkan program utamanya adalah: • • • • •

KELOLA Mendukung upaya masyarakat untuk memperoleh kesempatan mengelola sumber daya alamnya secara mandiri . LENTERA Pengembangan kemandirian energi melalui pemanfaatan energi alternative untuk peningkatan kualitas kehidupan masyarakat. LUMBUNG Pengembangan kemandirian pangan dan kemandirian pendanaan ditingkat masyarakat PEKAN Pemasaran Komoditi Andalan yang dihasilkan masyarakat CENDEKIA Fasilitasi peningkatan kapasitas dalam berbagai bentuk

Untuk program PEKAN dan LUMBUNG Menyediakan dukungan yang terintegrasi (peningkatan kapasitas, keuangan, akses pasar) bagi organisasi rakyat, organisasi non pemerintah, kelompok swadaya masyarakat, kelembagaan desa dan kelompok masyarakat sipil lainnya dalam pengembangan usaha-usaha skala kecil berbasis pengelolaan sumber daya alam berkelanjutan.

Pemberdayaan Petani Agroforest Melalui Dukungan Yang Terintegrasi • Penyertaan Modal Usaha melalui Koperasi Wanita Dahlia • Penyertaan Modal Usaha (Dana Talangan) untuk Perdagangan dan Pembibitan kepada kelompok Agro Pores • Peningkatan Kapasitas Kelompok dan Petani

Sistem dan Rantai Pemasaran Bokar Tradisional 1. Lokasi kebun tersebar & sempit 2. Jarak petani-pabrik jauh 3. Prasarana transportasi & komunikasi terbatas 4. Rantai pemasaran panjang 5. Mutu bokar rendah & beragam 6. Sistem penjualan atas berat basah 7. Biaya angkut tinggi & ada resiko susut 8. Semakin besar biaya dan jasa pemasaran, bagian harga petani semakin rendah.

Masalah utama ditingkat pengumpul • Kualitas bokar petani yang bervariasi dan cenderung menurun • Kadar air tinggi, kadar air tinggi karena petani sering menyimpannya di sungai/merendam. • Transportasi jauh • Petani yang menjadi pemasok mengharapkan selalu ada uang muka (tapi juga tidak menjamin dapat barang)

SSS Pundi membantu penyertaan modal di Kopwan Dahlia dan Kelompok Agro Pores, hal ini bertujuan agar pengembangan kelompok dapat ditangani Kopwan. Juga sebagai dana talangan. Pengiriman ke BRE 2x sebulan butuh dana talangan untuk mengcover bila ada kebutuhan. Pembelajaran, modal usaha: dengan adanya lemabag keuangan akan sangat membantu. Membangun dan mengembangkan jaringan bukan hanya kewirausahaan tetapi pendampingan, baik dari pemkab maupun lembaga penelitian.

Moderator: Dari ketiga pemateri didapat 3 cara pandang, 3 pendekatan, tetapi mempunyai tujuan dan arahan yang sama. Pada saatnya kita berbagi pengalaman ataupun pertanyaan. Kita buka diskusi maupun sesi tanya jawab.

Sesi Tanya Jawab Sesi 1 Pertanyaan 1. Marwi,Desa Ebri, Lombok Tengah NTB: Sejak kapan masyarakat dapat mengakses TN? Kami mengakses sejak tahun 2000, tanpa dampingan baik wirausaha maupun pengelolaan. Pada tahun 2000 terjadi pertumbuhan kayu yang lebih cepat dari tanaman buah. Aturan HHBK dari Perda tahun 2007. 2. Lalu Bakri, Lombok Tengah bagian Selatan. Kami kagum selama 3 tahun bisa 4,7 milyar. • Berapa jumlah anggota? • Dari sisi ekonomi bagaimana pengelolaannya, • SHU; bagaimana kesepakatannya? • Bagaimana regulasi Perda di Jambi?

48

Prosiding AWKMI 2012


3. Rusmin, Kabupaten Berabai. • Kami mengakui hutan adat bukan lindung. Selain karet potensi yang ada: madu, getah damar. • Bagaimana cara meningkatkan harga karet? Padahal lokasi pabrik tidak terlalu jauh. • Bagaimana cara mengatasi tengkulak? Bagaimana penerapan teknologi mikro hidro? Jawaban: Ratna ICRAF: Pendekatan yang bagus adalah dengan bermitra. Akses pasar karet sudah banyak. Pasar lelang telah di bangun pemda, tetapi kurang menguntungkan karena jumlah pelelangnya hanya satu atau dua. Cara yang dilakukan dengan cara menjual langsung ke pabrik walau harus jauh ke Medan. Ada pengakuan terhadap Hutan Adat oleh Pemda. Kami kurang konsen ke regulasi. Permasalahan hampir sama yaitu masalah bibit. Aturan hutan lindung memang tidak boleh mengaksesnya. Kami melakukan konservasi didaerah kawasan sungai menuju desa. Hutan lindung tidak bisa diakses, tetapi berfungsi untuk tangkapan air agar air tetap ada. Agroforest dikenalkan untuk menambah income tambahan, misal cempedak dan jenis lain. Karena jika hanya mengandalkan karet, suatu saat harganya jatuh maka akan kolaps. Pabrik ada yang dekat, tetapi kurang memungkinkan untuk mengakses karena masalah harga. Ada pertemuan di Bali soal karet. Akhirnya dapat mitra dari BRE Mikro hidro butuh air dari hutan. Oleh sebab itu tetap menjaga hutan. Alat sederhana sekitar 6 juta Bakian ‘Argo Pores’ Anggota kelompok 18 orang. Dahlia 25 orang. Mengapa hanya 18 orang, karena hanya 18 tersebut yang mempunyai visi misi yang sama. Untuk penjualan masyarakat umum boleh ikut, tetapi perbedaan dengan anggota adalah pada penerimaan SHU. Iuran permodalan Rp 100.000,00 ditambah Rp 10.000,00/bln : 30% masuk modal, 20% ke pengurus, ATK, pelatihan. Kami membuat aturan kelompok. Bantuan dari Pemda jarang dapat perhatian, karena desa kami ada di ujung. Pemda hanya menakut-nakuti, mengapa tidak menggunakan pasar karet yang telah dibangun oleh pemerintah. Alasan kami karena harganya kurang bersaing Damsir SSS Rantai perdanganan : kunci utamanya ada pada tingkat kelompok. Apabila tidak berkelompok maka mutu tidak seragam, produknya tidak berkelanjutan. Bantuan di desa ada tiap tahun, tapi keberhasilannya kurang dari 50 %. Ada berbagai macam jenis sifat kelompok • Kelompok Merpati, kalo ada makanan kumpul • Kelompok Pedati,kalo tidak dipecut tidak jalan • Kelompok Sejati, apapun yang terjadi tetap jalan Pembentukan kelompok tidak hanya mengacu pada jumlah minimal, tetapi pada tingkat kesediaan. Yang di Lubuk Beringin bukan mikro hidro: tetapi memakai generator. Sistem pembiayaan adalah swadaya dan menggunakan mekanisme sederhana. Hutan lindung dan Hutan Desa pertama di Indonesia yang melakukan kesepakatan. Ada kesepakatan masyarakat untuk tetap menjaga hutan lindung, dengan alasan: • Butuh air untk sawah • Butuh air untuk MCK Dari pengalaman yang sudah terjadi: Apabila hutan ditebang, banjir datang, mengakibatkan akses keluar desa terputus. Sesi 2 Tanya 1. Hariyanto, Pasaman Barat,Sumatera Barat Rata2 didesa kami menanam karet. Nyadap karet dengan kulit2nya. Masih menjual lewat tokek. Kami bersepakat untuk membentuk kelompok. Kami kelompok HKm. Kelemahan kami, tanaman tua yang paling penting adalah bibit. Karet paling cepat 6 tahun. Kesulitan kami adalah bibit. Bibit yang bagus itu seperti apa? Status tanah yang dipakai seperti apa? Apakah pribadi dengan luasan berbeda atau pembagian secara kapling. SHU seperti apa? 2. Kurnianto, Merangin, Jambi Lahan seperti apa yang bisa ditanami oleh karet unggul? Jarak tanaman yang baik untuk daerah datar ataupun pegunungan berapa? Kriteria slab 1 slab 2 seperti apa? 3. Sirajudi, Kab Kolaka, Sulawesi Tenggara.

Prosiding AWKMI 2012

49


HTR disepakati untuk kayu2an. Sekarang akan memasukkan karet, membuka areal 1000ha dari 25000 ha. Tahun ini setuju menanam karet. Kami berhasil mendrop 1 juta bibit dengan harga 1000/bibit dengan jalan kerjasama kelompok, bukan dari pemerintah. Bibit berupabiji maupun semai. o Berapa bulan bibit bisa ditanam setelah tumbuh? o Apakah cocok didaerah kami? PH tanah 7 - 8 o Apa fungsi perendaman semai? o Hasil 1ha berapa hasilnya dengan berapa jumlah pohon? o Apa kelebihan bibit unggul? 4. Muh faris UMSP, Desa Bulu Cina, Riau. Komplain tentang peta yang di sampaikan oleh Ratna ICRAF. o yang salah kan pemerintah yang memberi ijin? o Pemerataan pendampingan diseluruh Indonesia harusnya ada, tempat kami aliran sungai, mempunyai kearifan lokal. o Wirausaha apa yang bisa cocok untuk daerah kami? o Bagaimana cara dapat 4,7 milyar? Moderator: Hari ini dan kemarin harusnya ada 4 diskusi HHBK : karet, madu, kerajinan, karbon. Diskusi Kerajinan dan Karbon, sudah dilaksanakan kemarin. Madu tidak jadi dilaksanakan karena narasumbernya berhalangan. Sesi ini temanya HHBK karet, maka HHBK kali ini dikhususkan untuk karet. Jadi ini bukan porsi mereka menjawab.

Jawab Ratna ICRAF Kami lembaga penelitian mandiri. Cari dana sendiri. Sehingga belum bisa jika harus mendampingi semua wilayah. Kriteria : Slab 1 - c1 (bahan kontaminasi dari 0-3%): Rp 27000/kg di Muara Bungo 21000/kg Slab 2 â&#x20AC;&#x201C; c2 (bahan kontaminasi dari 3-5%) Rp. 26100/kg Slab 3 â&#x20AC;&#x201C; c3 (bahan kontaminasi > 5%) Adapun Jarak tanam karet adalah 4x6 m, asalkan dibawah 600 mdpl masih bisa. Bakian Nilai penjualan 2 tahun, SHU jasa peminjaman masuk ke Kopwan. Kelompok punya simpanan uang diambil dari potongan penjualan. Potongan anggota Rp 1300,00/kg, bukan anggota Rp 1500,00/kg, biaya tersebut termasuk ongkos produksi, pengangkutan dan transportasi. Keuntungan langsung dari petani. SHU 75 juta. Moderator:

50

Point Bahasan: o Kelompok bukan masalah jumlah, tetapi mengenai tujuan o Pendampingan pihak ketiga masih terbatas, padahal kelompok yang butuh dampingan banyak

Prosiding AWKMI 2012


TEMU PELAKU : HKm & IUPHHK (RUANG 3) Tempat/ruang Tanggal Start Moderator Narasumber

: Ruang I â&#x20AC;&#x201C; Graha Rimba Perhutani, Unit 1 Jawa Tengah : 22 Juni 2012 : 09.00 : Exwan Novianto : Ali Wafa Pujiyono (Kasubdit Perencanaan BPDAS-PS, Kementrian Kehutanan

Diskusi pada IUPHHK namun dapat dikembangkan juga pada pola lainnya yang berkaitan dengan kegiatan pemanfaatan hutan negara, dengan HD, HKm, ataupun Hutan Rakyat. Presentasi dari Kementrian Kehutanan (Ali Wafa) HKm dan HD sebagai skema pemberdayaan masyarakat program kementrian. Untuk penyelesaian permasalahan ekonomi, konflik lahan, akses. Latar Belakang Desa di dalam dan sekitar hutan ada 19410 desa disekitar hutan, 49 juta kehidupan bergantung dihutan. Kontribusi pada masyarakat untuk mengentaskan dan menjamin kehidupan. Konsep pemberdayaan untuk mengangkat ekonomi dan melestarikan hutan. Konsep dibangun mulai 2007 dengan Peraturan Menteri No 37/ Menhut-II/2007. Tiga (3) skema pemberdayaan : Hutan Kemasyarakat, Hutan Desa, dan Kemitraan. Pemerintah memberi kesempatan untuk mengelola dan memanfaatkan hutan. HKm-HD bukan proyek, landasan berpikir adalah peluang untuk mengembangkan kesejahteraan masyarakat melalui pengelolaan hutan. Masyarakat siapa? - Masyarakat setempat, yang hidup bergantung pada hutan yang ada disekitarnya. - Di kelompok-kelompok, yang akan mengelola masyarakat sendiri maka dinamakan HKm, kalau yang akan mengelola masyarakat tapi kepentingan untuk desa dinamakan Hutan Desa Perijinan? - HKm diberikan pada pengelola kelompok - Hutan Desa diberikan pada lembaga desa - Tidak boleh ada jual beli pada tanah yang dikelola, tidak dapat diagunkan untuk perbankan - Jangka waktu 35 tahun dan dapat diperpanjang.

Soal Perizinan HKm dan IUPHHK dibahas bersama antara pelaku dan Perwakilan dari BP DASPS, Kemenhut pada Kongres AWKMI 2012, di Semarang.

Prosiding AWKMI 2012

51


Dimana bisa dilakukan ? - Dapat dihutan produksi dan hutan lindung - Belum dibebani hak pada hutan tersebut Peran para pihak di pusat dan daerah untuk mendukung program HKm dan Hutan Desa saat ini peran belum optimal. Target 5 tahun 2,5 juta Ha (2010-2014) penetapan oleh menteri 270.000 ha hingga saat ini. Dari 182000 Ha bupati baru menetap 48.000 ha. HD baru 86 000 ha yang diberikan ijin. Apa IUPHHK? - Ijin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu atau IUPHHK pada HKm dan HD, berdasarakan PP 06/2006 hanya boleh dilakukan di hutan produksi. Untuk HKm harus hasil penanamannya, kalau HD tidak ada ketentuannya. Karena ada kalimat untuk HKm tersebut perijinan menjadi berlarut-larut, karena perbedaan persepsi. Kegiatan Hkm ada yang sejak 1995, mulai dari HKm, Sosial Forestry, ijin, dst. - 10 hari yang lalu ada kesepakatan dengan biro hukum, yang disebut dengan penanamanya adalah hutan yang penanamannya dilakukan oleh kelompok pemegang ijin, yang sumber anggaran dari berbagai sumber. Rencana minggu depan baru akan disampaikan ke menteri untuk usulan ketetapan mentri. Perubahan SK menteri. Pointer - Perkembangan IUPHHK baru akan diserahkan ke biro hukum 1 minggu ke depan, tentang definisi klausul pasal tanaman yang boleh ditebang - Perkembangan baru saja 3 minggu yang lalu, Gunungkidul mengajukan ijin kayu pada kementrian, 1 tahun yang lalu sudah diajukan juga 1 koperasi kepada menteri untuk IUPHHK - Silakan kalau ada peserta yang bertanya Tanya Jawab Jumeri, Lampung - Pengelola hutan lindung, di lapangan berjalan. Lampung Tengah sudah mengajukan ijin definitif sejak 2008, sudah diverifikasi …sampai saat ini belum ada realiasi tentang ijin tersebut. Untuk itu mohon kepastian ijin tersebut, 2 kecamatan : Sendang Agung, dan ……, Lampung Tengah. Masyarakat melakukan aktivitas di dalam hutan dengan mengambil hasil hutan bukan kayu, seperti aren, mlinjo dll.

Ngabdani, Gunungkidul - Belum terbitnya IUPHHK juga menyebabkan mentoknya akses lembaga keuangan di kementrian - Target 2,5 juta sebetulnya sudah turut disumbangkan melalui mengembangkan perluasan di daerah Gunungkidul. Terjadi tidak kesepahaman antara kabupaten – provinsi, yang sudah berjalannya saja belum ada titik terangnya tentang ijin kok, mau ngusulkan lagi. - Usulan 3 minggu lalu, apakah ada perkembangan sehingga jika ada kekurangan mohon disampaikan agar dapat diperbaiki.

Poliwalimandar, Sulbar - HTR sudah cair anggaran, areal 191 ha. 9 kelompok baru 4 yang cair anggarannya, harapannya forum dapat membantu untuk mendorong fasilitasinya karena sudah mendapatkan ijin dan anggaran pada 5 kelmpok lainnya. - RKU dan RKT sudah diselesaikan, Jenis yang ditanam sengon

Arif Sugala, HKm Banggai - Sulteng - Permasalahan : penanaman itu ditanam oleh masyarakat, tidak ada yang ditanam pemerintah kalau tidak masyarakat yang menanam. Usulan 2010, verifikasi 2011 hanya kendala pada kata…”hasil penanamannya”… ini sangat merugikan masyarakat, katanya HKm untuk mensejahterakan rakyat terkendala pada 1 kata!!! - BLU belum bisa fasilitasi kepada HKm, apa bedanya? Landasanya adalah legalitas ijin hasil kayu, HTR saja sudah langsung dapat legalitas mengapa HKm yang sudah lama justru terkendala ijinnya.

Jawaban - Dinamika perijinan bermacam-macam, di Lampung ada perkembangan yang menyimpang dari perundangan, didomplengi kepentingan bisnis. Berkas sudah dinaikkan dari Lampung Tengah kepada menteri, mudahmudahan didorong asosiasi dapat lebih cepat. - Informasi kepada menteri masih tidak jelas tentang kondisi di lapangan, tentang HKm ataupun HTR. - Permasalahan DIY, adanya Pergub tentang bagi hasil tidak diatur dalam peraturan pemerintah. Kemarin ada peluang untuk penjarangan, karena persoalan status tanaman yang 80% dari proyek menjadi mentah lagi. Ada kesan tidak ikhlas pemerintah daerah terhadap pemanfaatan kayunya. - Kasus BLU, baru diprogramkan 2011 untuk kebutuhan pembiayaan di HKm dan Hutan Rakyat ? Masih rumit. Persoalan lainnya adalah perhitungan, karena HTR dimulai dari menanam dan biaya itu untuk tanam - SK sudah naik ke menteri, menunggu tanda tangan menteri yang saat ini sedang mendampingi Presiden ke Brazil.

52

Prosiding AWKMI 2012


- -

Permasalahan kata “hasil tanamannya” sudah menjadi peraturan pemerintah, perubahannya juga tidak mudah HTR ada di bawah BUK, tentang biaya fasilitasi yang belum turun dikomunikasikan kepada pihak BLU (pak Deni). Tapi intinya ada 2 : tergantung progress hasil verifikasi, dan pagu ketersediaan anggarannya.

Sessi II Mahir, HKm Wana Lestari - Lombok Timur NTB - Jauh-jauh ke sini, dapat info pusat namun di bawah. Pemerintah pusat diharapkan dapat memberikan pemahaman kepada daerah. Masalah syarat untuk mendapat IUPHHK HKm, sudah 2 tahun membuat RU, RO, RK dan belum ada penjelasan tentang keberlanjutannya, baik oleh dinas terkait…apa itu mensejahterakan masyarakat?..mengentaskan kemiskinan…? Mana???

Nur Arifin, Santong NTB - Ijin definitif sudah ada. Bagaimana dapat ijin penebangan kayu sengon sudah 8 tahun lebih. Bagaimana meningkatkan taraf hidup…jangan sekedar wacana dalam memberikan informasi ijin!!!

Dompu NTB - Masih banyak masyarakat yang kurang informasi, apa peran pemerintah pada HKm - Apa yang dapat difasilitasi pemerintah untuk HKm

Sigi Sulsel - Baru dapat ijin HD, luas 490 ha. Sedang mengurus ke Provinsi Sulsel. Di Hutan Desa hanya dapat hasil non kayu di hutan lindung. Kami mengelola juga di hutan produksi. Apa boleh kayu tumbang dalam kawasan dimanfaatkan oleh masyarakat ?

Bantaeng Sulsel - Tiga desa sudah dapat HPHD dan sekarang sedang menyusun RKHD, sudah ada perhatian dari pemda. Ada 6 desa lagi yang mengusulkan lagi. Bagaimana komitmen pemerintah pusat sejak pengusulan 2010, tidak ada tindaklanjut setelah awalnya ada sosialisasi ketika sudah direspon tidak segera ditindaklanjuti.

Jawaban Kementrian - Kasus Lombok ijin HKm juga sulit, permasalahan tidak clearnya antara pemerintah daerah. Sudah dibahas dipertemuan yang difasilitasi pusdal, tentang target-target fasilitasi daerah. Ganjalan pada biro hukum kabupaten. - (NTB : klarifikasi….itu kasus di Bima pak..untuk di Lombok Timur IUPHH HKm sudah, yang belum IUPHHK nya..masyarakat mengeluh bagaimana dapat memanfaatkan kayu, seperti janjinya dalam peraturan..) - Persoalan daerah tidak bisa dilemparkan ke pusat, tugas pusat hanya memberikan sosialiasasi. - Santong kasusnya hampir sama dengan Gunungkidul…namun belum mengusulkan. Intinya ijin ini juga sedang kami proses, kalau Gunungkidul sudah bisa turun semua akan bisa goal juga…kenapa komitmen menteri tentang perijinan belum turun?..itu juga menjadi pertanyaan kami di pemerintah. - Setelah adanya ijin, komitmen pemerintah adalah untuk dapat peningkatan kapasitas, harapannya dana BLU dapat fleksibel digunaan di HKm-HD tapi baru dalam proses, saat ini belum bisa. - Hutan produksi boleh tebang kayu pada Hutan Desa. Kayu tumbang di HL tetap tidak boleh diambil. - Bantaeng ada 26 berkas final, dan sudah naik. Harapannya dukungan asosiasi dapat mendorong permasalahanpermasalahan di hutan yang dikelola komunitas, karena kami juga tidak mampu mendorongnya dengan sendiri. Sessi III Lombok Barat - Masyarakat sekitar hutan Lombok Barat, sudah mengelola dan mengajukan ijin namun ijin belum keluar.

Saifudin, Santong - 12 tahun mengelola, koperasi Santong dapat IUPHH HKm dan mengharapkan IUPHHK untuk tebang - Mohon fasilitasi HHBK

Saban, Lampung - Apakah peraturan pemanfaatan di lokasi Tahura? Bisakah masyarakat terlibat?

Eka, Dompu NTB - Ada konflik lahan HKm, pengelola bukan warga setempat. Pemda dan pusat mohon terlibat dalam penanganan konflik tersebut. Pemahaman pusat pada daerah untuk mendukung perempuan miskin agar dapat mengelola.

Rusmayadi, Sesaot NTB - Persoalan di daerah itu kesimpulan kami teraniaya,…..pokoknya ada ijin alhandulillah tidak ada kami tetap akan jalan.

Prosiding AWKMI 2012

53


â&#x20AC;ŚSigi, Sulteng - HKm 7 desa, 2630 ha sudah ditetapkan menteri. IUPHH HKm bulan depan akan turun dalam ulang tahun Kabupaten Sigi. - Apakah artinya dapat melakukan pemungutan hasil kayu 50 m3. Apa artinya? - Agar ijin tidak ditunda-tunda

Sukamsung, Jawa Tengah - Mengelola hutan Perhutani, utusan LMDH KPH Randublatung. Tidak ada batasan wilayah tanah milik dan Perhutani. Mohon penjelasan tentang HKm, HD, hutan produksi, dan perijinanâ&#x20AC;Ś.saya belum tahu.

HD Merangin Jambi - Merangin Jambi, sudah dapat HPHD luas 50.000 ha. HD, HKm dpt mengentaskan kemiskinan, dengan mengelola hutan. Ada beberapa pertanyaan : 1. Apakah rencana di HD harus meminta ijin pemerintah. Penetapan HD merupakan upaya pemerintah menyerahkan pengelolaan pada desa. 2. Proses perijinan terlalu lama dan ribetâ&#x20AC;Śadakah terobosan pusat untuk mengejar ke daerah membantu ijin 3. Sektor anggaran apa untuk memaksimalkan pengelolaan HD

Jawaban kementrian - HKm di Hutan Lindung, sudah 3 tahun diusulkan. Klarifikasi saya ada dokumen yang berhenti di kabupaten, jika sudah sampai pusat saya bisa menjawab nantinya. - HHBK kesulitannya ada pada komoditasnya untuk merumuskan pembiayaannya. - Tahura kawasan konsevasi ditangani PHKA, pengelolaan bisa dikolaborasikan pada kawasan pemanfaatan ada peraturannya. Untuk Kasus di NTB, sudah ada keputusan Tahura akan digeser ke atas. Dilakukan revisi pemanfaatan areal yang sebelumnya wilayah Tahura, pola dapat dengan HKm sebagai pintu masuk, kegiatan wisata. - Masalah di SIGI, pemungutan dapat dilakukan untuk kebutuhan masyarakat seperti bangun mushola, gedung umum sebatas 50m3/th. - Hutan di Jawa di bagi menjadi 2 : Hutan di wilayah Dinas dan wilayah Perhutani. Untuk yang wilayah Perhutani berarti sudah dibebani hak yaitu pemegang haknya Perhutani, kegiatannya dengan LMDH. - Rencana kerja disyahkan pemberi ijin (Pemerintah Daerah), rencana operasional disyahkan dinas. Anggaran tidak dialokasikan karena bukan project, yang dilakukan adalah fasilitasi misal untuk sosialisasi, perijinan.


KEPUTUSAN â&#x20AC;&#x201C; KEPUTUSAN SIDANG PARIPURNA I KONGRES AWKMI 2012 Agenda KONGRES AWKMI 2012 Tata Tertib KONGRES AWKMI 2012 Pimpinan Sidang KONGRES AWKMI 2012

Panitia persiapan kongres membahas dan mengesahkan agenda, tata tertib serta pimpinan sidang Kongres AWKMI 2012.

Prosiding AWKMI 2012

55


Agenda KONGRES AWKMI 2012 KEPUTUSAN KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (KONGRES AWKMI) Nomor : 01/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 Tentang AGENDA KONGRES KONGRES AWKMI 2012 Menimbang : Perlu adanya panduan agenda acara guna memperlancar jalannya KONGRES AWKMI 2012 Memperhatikan : Keterbatasan waktu yang tersedia Memutuskan : Menetapkan 1. AGENDA KONGRES AWKMI 2012 sebagaimana terlampir 2. Keputusan ini berlaku sejak ditetapkannya keputusan ini 3. Apabila ada kekeliruan dalam penetapan ini, maka keputusan dapat direvisi sebagaimana mestinya

Ditetapkan : di Semarang Tanggal : 22 Juni 2012 Waktu : Pukul 14.05 WIB Pimpinan Sidang Sementara,

56

Prosiding AWKMI 2012


KEPUTUSAN KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (KONGRES AWKMI) Nomor : 01/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 Tentang AGENDA KONGRES KONGRES AWKMI 2012 Menimbang : Perlu adanya panduan agenda acara guna memperlancar jalannya KONGRES AWKMI 2012 Memperhatikan : Keterbatasan waktu yang tersedia Memutuskan : Menetapkan 1. AGENDA KONGRES AWKMI 2012 sebagaimana terlampir 2. Keputusan ini berlaku sejak ditetapkannya keputusan ini 3. Apabila ada kekeliruan dalam penetapan ini, maka keputusan dapat direvisi sebagaimana mestinya

Ditetapkan : di Semarang Tanggal : 22 Juni 2012 Waktu : Pukul 14.05 WIB Pimpinan Sidang Sementara,

Lampiran Keputusan KONGRES AWKMI 2012 Nomor : 01/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 AGENDA KONGRES KONGRES AWKMI 2012

Waktu

Susunan Acara

13.00 - 13.30 13.30- 14.30

Pembukaan KONGRES Sidang Paripurna I 1. Pembahasan Pengesahan Agenda KONGRES I KONGRES AWKMI 2012 2. Pembahasan dan Pengesahan Tata Tertib KONGRES I KONGRES AWKMI 2012 3. Pemilihan dan Pengesahan Pimpinan Sidang KONGRES I KONGRES AWKMI 2012

14.30 -14.45 14.45-15.30

Sidang Paripurna II Pengantar untuk sidang komisi 1. 2. 3. 4.

15.30-16.00 1. 2. 3. 4. 16.00-16.15 Prosiding AWKMI 2012

Keterangan MC Panitia Persiapan (Panitia persiapan menyerahkan palu sidang kepada pimpinan sidang terpilih)

Pimpinan Sidang

Sidang Komisi â&#x20AC;&#x201C; Komisi : Statuta Rekomendasi Kongres Tata Cara Pemilihan Ketua dan Tim Formatur Penjaringan Nama-Nama Penasehat dan Pembina

Pimpinan Sidang-Sidang Komisi

Lanjutan Sidang Paripurna II Presentasi dan Penetapan : Statuta Tata Cara Pemilihan Ketua Umum AWKMI 2012 dan Tim Formatur Rekomendasi-rekomendasi Nama-Nama Penasehat dan Pembina

Pimpinan Sidang

Coffe Break

Panitia 57


16.15-17.30

58

17.30-18.00

Sidang Paripurna III 1. Pemilihan Ketua sekaligus Formatur KONGRES AWKMI 2012 2. Pemilihan Mid Formatur KONGRES AWKMI 2012 3. Pengesahan dan Penetapan Hasil-hasil KONGRES I KONGRES AWKMI 2012 Penutup

Pimpinan Sidang

MC

Prosiding AWKMI 2012


Tata Tertib KONGRES AWKMI 2012

KEPUTUSAN KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (KONGRES AWKMI 2012) Nomor : 02/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 Tentang TATA TERTIB KONGRES AWKMI 2012

Menimbang : Perlu adanya Tata Tertib yang mengatur KONGRES guna memperlancar jalannya KONGRES AWKMI 2012 Memperhatikan : Waktu yang tersedia serta berjalan lancarnya KONGRES Memutuskan :Menetapkan 1. Tata tertib KONGRES AWKMI 2012 sebagaimana terlampir 2. Keputusan ini berlaku sejak ditetapkannya keputusan ini 3. Apabila ada kekeliruan dalam penetapan ini, maka keputusan dapat direvisi sebagaimana mestinya

Ditetapkan : di Semarang Tanggal : 22 Juni 2012 Waktu : Pukul 14.35 WIB

Pimpinan Sidang Sementara, Lampiran Keputusan KONGRES AWKMI 2012 Nomor : 02/ KONGRES AWKMI /KONGRES-I/06/2012 TATA TERTIB KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA 2012 BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Nama Permusyawaratan ini dinamakan Kongres Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia, selanjutnya disebut KONGRES AWKMI 2012 Pasal 2 Status KONGRES AWKMI 2012 merupakan permusyawaratan tertinggi di tingkat KONGRES AWKMI 2012 Pasal 3 Waktu KONGRES AWKMI 2012 ini dilaksanakan pada hari Kamis tanggal 21 Juni 2012 sampai Sabtu tanggal 23 Juni 2012 Pasal 4 Wewenang Wewenang KONGRES AWKMI 2012 ini adalah : 1. Menetapkan Statuta KONGRES AWKMI 2012 2. Menetapkan Rekomendasi Kongres KONGRES AWKMI 2012 3. Menjaring dan Menetapkan anggota Dewan Penasehat dan Dewan Pembina 4. Memilih dan Menetapkan Ketua dan Tim Formatur KONGRES AWKMI 2012

Prosiding AWKMI 2012

59


BAB II PESERTA Pasal 5 Peserta Peserta KONGRES AWKMI 2012 terdiri dari: peserta penuh dan peserta peninjau undangan Pasal 6 Kriteria 1. Peserta Penuh adalah perseorangan atau satu orang perwakilan kelompok pelaku usaha kehutanan masyarakat, pemegang dan pemohon ijin HKm/HD/HTR, Hutan Adat, Hutan Rakyat/Hutan Hak, dan Kemitraan. Peserta Penuh wajib mengisi daftar hadir khusus peserta penuh KONGRES AWKMI 2012 yang disiapkan panitia Kongres. 2. Peserta Peninjau, yaitu peserta undangan di luar pasal 6 ayat 1. Pasal 7 Hak Peserta

1. Hak Peserta Penuh : a. Mengetahui dan mengikuti seluruh agenda KONGRES AWKMI 2012 b. Mempunyai hak bicara c. Mempunyai hak suara 2. Hak Peninjau: a. Mengetahui dan mengikuti seluruh agenda KONGRES AWKMI 2012 b. Mempunyai hak bicara dan tidak memiliki hak suara

1. 2. 3. 4.

Pasal 8 Kewajiban Peserta Peserta yang hendak menggunakan haknya harus melalui Pimpinan Sidang Peserta wajib mentaati peraturan, menjunjung tinggi kesopanan, menjaga kebersihan, tidak merokok dan mengenakan pakaian yang rapi dan sopan. Menjaga kelancaran jalannya KONGRES Peserta meminta izin apabila keluar dan masuk dari ruang KONGRES kepada Pimpinan Sidang

Pasal 9 Sanksi-sanksi 1. Sanksi diberikan kepada peserta yang melanggar tata tertib KONGRES. 2. Sanksi dapat berupa peringatan, pencabutan hak bicara atau dikeluarkan oleh Pimpinan Sidang atas persetujuan peserta BAB III PERMUSYAWARATAN Pasal 10 Jenis Persidangan 1. Sidang Paripurna, adalah Musyawarah yang dihadiri oleh seluruh peserta untuk menetapkan seluruh hasil-hasil Musyawarah Komisi 2. Sidang Komisi, adalah Musyawarah yang dapat dihadiri oleh sebagian dan atau seluruh peserta untuk membahas dan menetapkan sub-sub pembahasan. Pasal 11 Pimpinan Sidang 1. Sidang Paripurna I dipimpin oleh Panitia Persiapan sebagai Pimpinan Sementara. 2. Sidang Paripurna seterusnya dan Sidang Komisi dipimpin oleh Pimpinan Sidang yang telah dipilih oleh peserta yang merupakan satu kesatuan pimpinan yang bersifat kolektif yang terdiri dari seorang pimpinan dan sebanyak-banyaknya 6 orang anggota. 3. Pimpinan Sidang Paripurna dipilih dari peserta yang diusulkan dan merupakan representasi dari 6 region yang ada, yakni region Sumatera, Jawa-Bali, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku-Papua, ditambah 1 orang perwakilan dari Panitia Persiapan. Pasal 12 Tugas - Tugas Pimpinan Sidang 1. Sidang PAripurNA bertugas untuk memimpin Musyawarah sampai terpilihnya Pimpinan Sidang KONGRES 2. Pimpinan Sidang KONGRES bertugas memimpin sidang KONGRES dan mengesahkan keputusankeputusan KONGRES

60

Prosiding AWKMI 2012


3. Pimpinan Sidang Komisi bertugas memimpin sidang komisi dan melaporkan Hasil Sidang Komisi pada Sidang Paripurna untuk dibahas dan ditetapkan.

1. 2. 3. 4. 5.

Pasal 13 Hak dan Wewenang Pimpinan Sidang Menskors KONGRES dengan batas waktu 2x15 menit, dengan persetujuan peserta Menunda KONGRES dengan batas waktu berdasarkan persetujuan peserta Menghentikan pembicaraan dari peserta apabila dianggap terlalu lama dan keluar dari pokok permasalahan Memperingatkan peserta yang mengganggu jalannya KONGRES dan melanggar tata tertib KONGRES Pimpinan Sidang KONGRES bisa digantikan apabila sakit atau berhalangan

BAB IV PUTUSAN Pasal 15 1. Pengambilan putusan adalah dengan Musyawarah mufakat. Apabila tidak tercapai maka dilakukan pemungutan suara. 2. Pemungutan suara dianggap sah apabila disetujui lebih dari setengah jumlah peserta yang hadir 3. Apabila hasil suara masih sama banyaknya maka dilakukan pemungutan dan penghitungan ulang dan apabila masih sama kebijaksanaan diserahkan pada Pimpinan Sidang KONGRES dengan memperhatikan aspirasi peserta BAB VI QUORUM Pasal 16 1. Musyawarah dianggap sah apabila dihadiri oleh 2/3 dari anggota, jika tidak terpenuhi Musyawarah ditunda selama 2x15 menit dan selanjutnya dianggap sah. 2. Keputusan dalam Musyawarah dianggap sah apabila berdasarkan Musyawarah mufakat dan apabila tidak terpenuhi berdasarkan suara terbanyak. BAB VII PENUTUP Pasal 17 1. Segala sesuatu yang belum diatur dalam tata tertib Musyawarah ini akan diatur kemudian dalam KONGRES 2. Tata tertib Kongres ini berlaku saat ditetapkan sampai selesainya KONGRES AWKMI 2012

Prosiding AWKMI 2012

61


Panitia persiapan menyerahkan pengaturan musyawarah kepada pimpinan sidang terpilih yang mewakili setiap region

Pimpinan Sidang KONGRES AWKMI 2012 KEPUTUSAN KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (KONGRES AWKMI 2012) Nomor : 03/ KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 Tentang PIMPINAN SIDANG KONGRES AWKMI 2012 Menimbang Memperhatikan Memutuskan

: Perlu adanya Pimpinan Sidang KONGRES yang mengatur musyawarah guna memperlancar jalannya KONGRES AWKMI 2012 : Pendapat yang berkembang dalam Sidang :MENETAPKAN Pimpinan SIDANG KONGRES AWKMI 2012

gga Permata Raditya

Pimpinan SIDANG

andri Yanto Agung

: Margono n

Wakil Pimpinan 1 : Sumiyar Asyâ&#x20AC;&#x2122;ari Wakil Pimpinan 2 : Slamet Usman Wakil Pimpinan 3 : Bardal, S. Pd Wakil Pimpinan 4 : Bernard Giay Wakil Pimpinan 6 : H. Artim Wakil Pimpinan 7 : Hariadi Himawan

Ditetapkan : di Semarang Tanggal : 22 Juni 2012 Waktu : Pukul 14.49 WIB

Pimpinan Sidang Sementara 62

Prosiding AWKMI 2012


KEPUTUSAN â&#x20AC;&#x201C; KEPUTUSAN SIDANG PARIPURNA II KONGRES AWKMI 2012 Statuta Rekomendasi-rekomendasi Tatacara Pemilihan Ketua Umum KONGRES AWKMI 2012 dan Tim Formatur Nama-nama Anggota Dewan Penasehat dan Dewan Pembina Ketua Umum Pengurus terpilih Periode 2012-2017 Tim Formatur terpilih Periode 2012-2017

Pembahasan Statuta AWKMI pada Kongres I AWKMI 2012.

Prosiding AWKMI 2012

63


Statuta KEPUTUSAN KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (KONGRES AWKMI 2012) Nomor : 04/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 Tentang STATUTA AWKMI PERIODE 2012 – 2017 Menimbang Memperhatikan Memutuskan

: Perlu adanya panduan dasar organisasi guna mempermudah jalannya AWKMI : Pendapat yang berkembang dalam Musyawarah : MENETAPKAN 1. Statuta AWKMI Periode 2012 – 2017 sebagaimana terlampir 2. Keputusan ini berlaku sejak ditetapkannya keputusan ini 3. Apabila ada kekeliruan dalam penetapan ini, maka keputusan dapat direvisi sebagaimana mestinya

Ditetapkan : di Semarang

Tanggal : 22 Juni 2012 Waktu : Pukul 23.40 WIB Margono Pimpinan Sidang Kongres,

64

Sumiyar Asy’ari Wakil Pimpinan

Bardal, S. Pd Wakil Pimpinan

Bernard Giay Wakil Pimpinan

H. Artim Wakil Pimpinan

Slamet Usman Wakil Pimpinan

Hariadi Himawan Wakil Pimpinan

Prosiding AWKMI 2012


Lampiran Keputusan KONGRES AWKMI 2012 Nomor : 04/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 STATUTA ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (AWKMI) PEMBUKAAN Kehutanan masyarakat di Indonesia dalam lima tahun terakhir mengalami perkembangan yang sangat berarti, khususnya semenjak dikeluarkannya PP 6/ 2007 yang kemudian direvisi menjadi PP 3/ 2008. Peraturan Pemerintah tsb. memuat isu-isu pemberdayaan masyarakat. Dengan terbitnya PP 6/ 2007 yang kemudian ditindaklanjuti dengan Permen 37/ 2008 tentang Hutan Kemasyarakatan (HKM) dan Permen 49/ 2008 tentang Hutan Desa (HD) bisa dimaknai sebagai terbitnya zaman baru kehutanan masyarakat yang sudah disuarakan kalangan LSM dan sebagian akademisi sejak tahun 80-an. Selain itu berbagai praktek pengelolaan hutan berbasis masyarakat seperti hutan adat, parak, repong damar serta berbagai sistem agroforest rakyat juga diuntungkan dengan kondisi ini. Melalui berbagai skema dan model yang ada, maka terbuka peluang untuk membuka akses langsung masyarakat dalam pengelolaan sumberdaya hutan. Secara nasional, potensi luasan kehutanan masyarakat mencapai total luasan 15 juta hektar dengan rincian HKm dan Hutan Desa sebesar 5 juta hektar, HTR 5,4 juta hektar, Hutan Rakyat (di Jawa) sebesar 3 juta hektar dan PHBM (Pengelolaan Hutan Berbasis Masyarakat) oleh Perhutani sebesar 1 juta hektar. Dengan melihat angka-angka tersebut, strereotipe mengenai Kehutanan Masyarakat yang identik dengan luasan yang kecil sehingga tidak feasible untuk masuk dalam skala usaha tidak sepenuhnya benar. Potensi tersebut menggambarkan bahwa Kehutanan Masyarakat dapat berperan besar bagi perekonomian Indonesia, upaya pengentasan kemiskinan dan bahkan juga dalam issu perubahan iklim. Akan tetapi, tantangan Kehutanan Masyarakat tidak hanya sebatas akses terhadap lahan. Tingginya kemiskinan yang terjadi pada masyarakat yang tinggal di dalam dan sekitar hutan juga disebabkan karena tidak tumbuhnya usahausaha kecil hasil hutan yang mampu bersaing. Terdapat banyak faktor yang menjadi penyebab diantaranya : 1) minimnya dukungan kebijakan dan program riil dari pemerintah; 2) minimnya kesempatan mengakses modal usaha; 3) terbatasnya akses informasi kebutuhan pasar; 4) masih rendahnya kemampuan pengelolaan usaha/kelompok; 5) ketidakmampuan menjaga mutu produk serta kontinuitasnya. Ketika berbagai aspek tersebut tidak dicarikan jalan keluarnya, maka Kehutanan Masyarakat tidak akan pernah mampu menempatkan masyarakat pada posisinya sebagai pelaku utama. Oleh karenanya, menjadi tantangan bersama semua pihak untuk menjadikan potensi Kehutanan Masyarakat tersebut menjadi kekuatan yang nyata dan bisa dirasakan semua pihak baik masyarakat pengelola hutan itu sendiri, pemerintah, serta pihak swasta melalui pengembangan dan penguatan usaha-usaha yang terkait dengan kehutanan masyarakat. Dengan kompleksitas masalah yang ada serta potensi pengembangan yang demikian besar, maka kehutanan masyarakat sebenarnya membutuhkan wadah bersama untuk menyatukan semua potensi sehingga mampu menempatkan masyarakat pada posisinya sebagai pelaku utama. Untuk merepresentasikan kelembagaan dari pelaku usaha kehutanan masyarakat Indonesia yang memiliki potensi besar diatas dibentuklah sebuah wadah yang bernama ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA, dengan Statuta sebagai berikut : BAB I NAMA, KEDUDUKAN DAN WAKTU Pasal 1 Nama dan Tempat Kedudukan 1) Organisasi ini bernama Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia disingkat AWKMI yang didirikan pada tanggal 23 Juni 2012 2) Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia berkedudukan di ibukota, propinsi, kabupaten dan kota seluruh Indonesia BAB II JATI DIRI AWKMI Pasal 2 Asas, Sifat, Tujuan 1) Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia ini berazaskan Pancasila dan UUD 1945 2) Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia dalam menyelenggarakan kegiatannya bersifat mandiri, non profit, non pemerintah dan independen yang tidak berafiliasi pada partai manapun 3) Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia memiliki tujuan : memperjuangkan peningkatan kesejahteraan pelaku wirausaha kehutanan masyarakat Indonesia yang bermartabat dan mendukung kelestarian sumberdaya alam. Prosiding AWKMI 2012

65


Pasal 3 Fungsi dan Lingkup Kegiatan 1) AWKMI berfungsi sebagai wadah dan wahana komunikasi, informasi, representasi, konsultasi, fasilitasi dan advokasi Masyarakat pengelola HKm, pengelola Hutan Desa, pengelola HTR, pemilik Hutan Rakyat, pemangku Hutan Adat, Lembaga Masyarakat Desa hutan (LMDH), Pengrajin, dan mitra Hutan Kemitraan yang terkait dengan masalah hutan dan kehutanan, dalam rangka menciptakan iklim usaha yang bersih, transparan, akuntabel dan profesional. 2) Ruang lingkup kegiatan AWKMI adalah memfasilitasi segala bentuk kegiatan anggota di bidang pengusahaan hutan pada tingkat daerah, nasional dan global sesuai dengan aspirasi dan kepentingan seluruh anggota yang sejalan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku, dengan mengacu kepada Garis-Garis Besar Program dan Kebijakan Organisasi. BAB III KEANGGOTAAN Pasal 4 Jenis Keanggotaan Anggota Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia adalah anggota perorangan dan kelompok pelaku usaha kehutanan masyarakat, pemegang dan pemohon ijin HKm/HD/HTR, Hutan Adat, Hutan Rakyat/Hutan Hak, LMDH dan Mitra Hutan Kemitraan. Pasal 5 Syarat Keanggotaan Syarat-syarat, hak dan kewajiban anggota sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 di atas, akan diatur secara tersendiri dalam Anggaran Rumah Tangga (ART). BAB IV PERANGKAT ORGANISASI Pasal 6 Perangkat Organisasi

1) Perangkat Organisasi AWKMI terdiri atas: a. Kongres b. Dewan Penasehat c. Dewan Pembina d. Badan Pengurus 2) Kepengurusan organisasi adalah kepengurusan tingkat nasional dimana penyelenggaraan seluruh kegiatan berada pada Badan Pengurus yang dapat dibantu oleh Direktur Eksekutif yang membawahi Staf Kesekretariatan. 3) Penyelenggara kegiatan organisasi di tingkat region dapat dibentuk pengurus region ditingkat provinsi dan kabupaten atas persetujuan Badan Pengurus Nasional.

1) 2) 3) 4) 5)

6) 7) 8)

66

Pasal 7 Kongres Kongres merupakan pemegang kekuasaan tertinggi Organisasi, yang diselenggarakan sekurang-kurangnya sekali dalam 5 (lima) tahun. Apabila dianggap perlu, Kongres dapat diselenggarakan sewaktu-waktu atas permintaan tertulis sekurangkurangnya 2/3 (dua per tiga) jumlah Anggota Biasa atau diputuskan oleh rapat Badan Pengurus yang disetujui oleh Dewan Penasehat dan Dewan Pembina dimana Kongres ini disebut Kongres Luar Biasa (Kongreslub). Tata cara penyelenggaraan Kongreslub diatur lebih lanjut di dalam Anggaran Rumah Tangga. Peserta Kongres atau Kongreslub adalah: a. Anggota, b. Peninjau yang ditetapkan dan diundang oleh Badan Pengurus. Persyaratan kuorum Kongres diatur sebagai berikut: a. Sidang Kongres atau Kongres Luar Biasa sah jika dihadiri oleh lebih dari 2/3 (dua per tiga) jumlah Anggota Biasa yang terdaftar, b. Apabila ketentuan ayat (5)a. di atas tidak terpenuhi, maka menjadi sah setelah ditunda selama 2 (dua) x 30 (tiga puluh) menit. c. Hal-hal lain diluar ketentuan ayat (5) a dan b diatur dalam Anggaran Rumah Tangga Keputusan-keputusan Kongres atau Kongres Luar Biasa bersifat mengikat dan harus dipatuhi oleh setiap Anggota, Dewan Pembina, Dewan Penasehat maupun Badan Pengurus. Keputusan diambil dengan cara musyawarah dan mufakat. Dalam hal musyawarah dan mufakat tidak tercapai, maka keputusan diambil dengan cara pemungutan suara berdasarkan suara terbanyak dari jumlah suara yang sah yang dikeluarkan dari suara Anggota Biasa yang hadir. Kongres maupun Kongres Luar Biasa berwenang untuk: a. Meminta pertanggungjawaban Badan Pengurus

Prosiding AWKMI 2012


b. Merubah dan menetapkan Statuta dan Anggaran Rumah Tangga, c. Merubah dan menetapkan Garis-garis Besar Kebijakan dan Program Kerja Organisasi, d. Memilih Badan Pengurus, Dewan Pembina, dan Dewan Penasehat. Pasal 8 Dewan Penasehat 1) Dewan Penasehat adalah perangkat organisasi yang Memberikan nasehat baik diminta maupun tidak diminta kepada Badan Pengurus yang berkaitan dengan program kerja jangka pendek dan menengah. 2) Dewan Penasehat berjumlah gasal, untuk pertama kali sekurang-kurangnya 3 (tiga) orang anggota, dimana 1 (satu) orang diantaranya ditetapkan sebagai Ketua. 3) Hal-hal yang berkenaan dengan pelaksanaan dan pembagian tugas serta penggantian anggota Dewan Penasehat antar waktu akan diatur oleh Dewan Penasehat. Pasal 9 Dewan Pembina 1) Dewan Pembina adalah perangkat organisasi yang ditetapkan oleh Kongres untuk memberikan pembinaan dan pengarahan kepada Badan Pengurus dalam menjalankan tugasnya 2) Dewan Pembina berjumlah gasal, untuk pertama kali ditetapkan sebanyak-banyaknya 5 (orang) orang anggota, dimana 1 (satu) orang diantaranya ditetapkan sebagai Ketua. 3) Hal-hal yang berkenaan dengan pelaksanaan dan pembagian tugas serta penggantian anggota Dewan Pembina antar waktu akan diatur oleh Dewan Pembina.

1) 2) 3) 4) 5) 6) 7)

Pasal 10 Badan Pengurus Badan Pengurus merupakan badan pelaksana tertinggi Organisasi, berjumlah gasal yang terdiri atas seorang Ketua Umum, beberapa Wakil Ketua Umum yang memimpin Bidang-Bidang, Bendahara dan wakil bendahara, serta beberapa anggota bidang sesuai kebutuhan. Badan Pengurus bertanggung jawab kepada Kongres. Anggota Badan Pengurus dipilih untuk masa bakti 5 (lima) tahun dan Ketua Umum hanya dapat dipilih kembali untuk 1 (satu) masa bakti. Dalam hal yang dianggap perlu dan/atau karena sesuatu sebab anggota Badan Pengurus berhenti sebelum habis masa jabatannya, Ketua Umum Badan Pengurus dapat melakukan penyempurnaan susunan anggota Badan Pengurus. Apabila Ketua Umum berhalangan tetap atau berhenti sebelum habis masa jabatannya, maka salah seorang Wakil Ketua Umum yang dipilih diantara para Wakil Ketua Umum atas persetujuan Dewan Pembina langsung melaksanakan tugas-tugas Ketua Umum sampai habis masa jabatannya. Badan Pengurus berkewajiban menjalankan amanat Kongres Badan Pengurus berwenang: (a) Mewakili Organisasi kedalam dan keluar, (b) Melaksanakan ketentuan-ketentuan dalam Statuta serta keputusan Kongres, (c) Menyusun rencana kerja tahunan sesuai dengan Statuta, Anggaran Rumah Tangga, dan Keputusan-Keputusan Kongres, sesuai pertimbangan Dewan Pembina, (d) Menjalankan Program Kerja Organisasi dan melaporkan kinerja tahunan paling lambat tanggal 1 (satu) Juli tahun berikutnya kepada Dewan Pembina, (e) Mengikat kerja sama dengan organisasi lain baik di tingkat nasional dan internasional,

Pasal 11 Pengurus Regional 1) Pengurus Regional adalah pembantu Badan Pengurus AWKMI 2) Pengurus Regional dibentuk untuk mengkoordinir dan membina beberapa cabang di region yang bersangkutan. 3) Masa jabatan pengurus regional disesuaikan dengan masa jabatan Badan Pengurus AWKMI. BAB V KEUANGAN ORGANISASI Pasal 12 Sumber Pendanaaan 1) Keuangan Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia diperoleh dari: (a) Uang Pangkal, (b) Uang Iuran, (c) Uang Sumbangan dan, (d) Pendapatan-pendapatan lain yang sah dan tidak mengikat. 2) Besarnya Uang Pangkal dan Uang luran yang menjadi kewajiban Anggota yang ditetapkan oleh Badan Pengurus atas persetujuan Dewan Pembina. 3) Seluruh harta kekayaan yang bersumber sebagaimana diatur dalam ayat (1) berupa barang bergerak, barang tidak bergerak, surat berharga, termasuk keuangan, merupakan aset Organisasi.

Prosiding AWKMI 2012

67


1) 2) 3) 4) 5)

Pasal 13 Pengelolaan Keuangan Tahun buku organisasi AWKMI dimulai tanggal 1 Januari dan ditutup pada tanggal 31 Desember. Semua pemasukan dan pengeluaran uang harus dibukukan sesuai dengan norma akuntansi yang berlaku Badan Pengurus setiap tahun menyusun Rencana Kerja dan Anggaran serta Realisasinya, untuk mendapat persetujuan dari Dewan Pembina. Badan Pengurus setiap tahun membuat Laporan Keuangan yang diaudit oleh Akuntan Publik yang penunjukannya atas persetujuan Dewan Pembina. Pertanggungjawaban keuangan yang telah diaudit selama periode kepengurusan disampaikan dalam forum Kongres. BAB VI Perubahan STATUTA dan Pembubaran Organisasi

Pasal 15 Perubahan STATUTA Perubahan STATUTA organisasi hanya dapat dilakukan dalam Kongres dan Kongres Luar Biasa

1) 2) 3) 4)

Pasal 16 Pembubaran Organisasi Pembubaran organisasi hanya dapat dilakukan dalam Kongres Luar Biasa. Kongres Luar Biasa untuk pembubaran organisasi harus diajukan oleh dua per tiga dari jumlah anggota biasa dan dihadiri oleh sekurang-kurangnya dua per tiga dari anggota biasa, Dewan Penasehat, Dewan Pembina dan Dewan Pengurus serta disahkan oleh sekurang-kurangnya dua per tiga oleh peserta yang hadir. Jika dibubarkan, maka segala bentuk kekayaan milik organisasi dilimpahkan kepada lembaga atau forum non profit yang sesuai dengan visi dan misi gerakan yang diperjuangkan oleh organisasi Penetapan lembaga penerima kekayaan milik organisasi, dan perhitungan asset ditentukan oleh tim yang dibentuk dalam Kongres Luar biasa yang membahas tentang pembubaran organisasi.

BAB VI PERATURAN PERALIHAN Pasal 17 1) Hal-hal yang belum cukup diatur dalam Statuta ini akan diatur lebih lanjut dalam Anggaran Rumah Tangga. 2) Badan Pengurus mengatur lebih lanjut hal-hal yang belum cukup diatur dalam Statuta dan Anggaran Rumah Tangga sepanjang tidak bertentangan dengan Statuta dan Anggaran Rumah Tangga. BAB VII PENUTUP Statuta ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan.

Pasal 18

Ditetapkan di : Semarang, Tanggal : 22 Juni 2012

68

Prosiding AWKMI 2012


Peserta Kongres mendiskusikan rekomendasi kongres untuk internal-eksternal serta menetapkan dekalarasi Semarang pada Kongres AWKMI 2012.

Rekomendasi-rekomendasi KEPUTUSAN KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (KONGRES AWKMI 2012) Nomor : 05/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 Tentang REKOMENDASI AWKMI Menimbang

: bahwa perkembangan kekinian perlu mendapat respon dari AWKMI sebagai bentuk sumbangsih pemikiran menuju perbaikan internal organisasi dan kepentingan bangsa dan Negara

Memperhatikan

: Aspirasi anggota selama Kongres

Memutuskan

: MENETAPKAN 1. Rekomendasi AWKMI sebagaimana terlampir 2. Keputusan ini berlaku sejak ditetapkannya keputusan ini 3. Apabila ada kekeliruan dalam penetapan ini, maka keputusan dapat direvisi sebagaimana mestinya

Ditetapkan : di Semarang

Tanggal : 22 Juni 2012 Waktu : Pukul 23.07 WIB Margono Pimpinan Sidang Kongres,

Sumiyar Asyâ&#x20AC;&#x2122;ari Wakil Pimpinan

Bardal, S. Pd Wakil Pimpinan

Bernard Giay Wakil Pimpinan

H. Artim Wakil Pimpinan

Slamet Usman Wakil Pimpinan

Hariadi Himawan Wakil Pimpinan

Prosiding AWKMI 2012

69


Lampiran Keputusan KONGRES AWKMI 2012 Nomor : 05/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 REKOMENDASI KONGRES 2012 INTERNAL : 1. Menumbuhkembangkan dan memfasilitasi ekonomi nyata Berbasis Kehutanan Masyarakat untuk peningkatan kesejahteraan pelaku wira usaha 2. Meningkatkan partisipasi aktif pelaku kehutanan masyarakat dalam upaya adaptasi dan mitigasi perubahan iklim. 3. Penguatan kapasitas pelaku wira usaha kehutanan masyarakat untuk mendukung kesiapan pasar berbasis kelestarian hutan 4. Membentuk AWKMI di tingkat Propinsi, Kabupaten/Kota. 5. Memfasilitasi kerja sama antar pelaku wirausaha kehutanan masyarakat dengan pasar. EKSTERNAL : 1. Mendesak Pemerintah Pusat, Propinsi, dan Kabupaten/Kota untuk percepatan penetapan areal kerja serta izin berbagi skema kehutanan masyarakat: HKM, HD, HTR, dan HA 2. Mendesak Pemerintah untuk mempercepat izin pemanenan kayu (IUPHHK) di berbagai area HKM, HD, dan HTR. 3. Mendesak Pemerintah Pusat, Propinsi dan Kabupaten/Kota untuk memfasilitasi proses-proses pengakuan hak dan sertifikasi legal kayu untuk mendukung wira usaha kehutanan masyarakat. 4. Mendesak Pemerintah, Lembaga Perbankan dan Non-Perbankan untuk memfasilitasi permodalan yang lebih mudah terhadap pelaku wira usaha kehutanan masyarakat. 5. Mendesak Pemerintah Pusat, Propinsi, Kabupaten/Kota agar prosedur proses perijinan HKM, HTR, HD dan Hutan Adat disederhanakan. 6. Mendesak Pemerintah untuk mengalokasikan anggaran APBN dalam mendukung pelaku wira usaha kehutanan masyarakat Indonesia. 7. Agar pengadaan barang dan jasa yang membutuhkan kayu harus menggunakan kayu bersertifikat (SVLK) 8. Mendesak Pemerintah untuk memberikan kepastian status hukum Hutan Adat.

70

Prosiding AWKMI 2012


DEKLARASI SEMARANG Dinamika pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya hutan oleh masyarakat atau Kehutanan Masyarakat telah mempengaruhi motivasi, pergeseran pola, praktek, dan kebijakan pembangunan kehutanan Indonesia. Pergeseran ini mendorong pelaku Wirausaha Kehutanan Masyarakat melakukan konsolidasi. Pada tanggal 21-23 Juni 2012 telah dilakukan Kongres Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia. Karenanya pada hari ini, Sabtu 23 Juni 2012 telah didirikan Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia atau disingkat dengan AWKMI di Semarang â&#x20AC;&#x201C; Jawa Tengah. AWKMI didirikan oleh Kongres yang diikuti oleh pelaku Wirausaha Kehutanan Masyarakat dari seluruh Indonesia dan didukung segenap kalangan, baik dari unsur-unsur pemerintah, masyarakat sipil, dunia usaha, tokoh masyarakat, dan berbagai pihak lainnya. AWKMI bertekad memperjuangkan peningkatan kesejahteraan pelaku Wirausaha Kehutanan Masyarakat Indonesia yang sejauh ini masih terpinggirkan. Potensi Kehutanan Masyarakat sebagai salah satu penopang penting penyelenggaraan kehutanan dan perekonomian Indonesia, ke depan dipandang perlu untuk dikembangkan dan didukung oleh para pihak luas, khususnya pemerintah dan pemerintah daerah. AWKMI memandang bahwa penyelenggaran kehutanan Indonesia masih memerlukan perbaikan-perbaikan tata kelola secara nyata dalam hal keadilan ekonomi terhadap para pelaku kehutanan masyarakat. Berbagai persoalan seperti akses terhadap sumberdaya hutan, modal, pasar, dan harga sejauh ini masih menjadi kendala yang sangat nyata. Untuk itu AWKMI menghimbau kepada pemerintah dan semua pihak agar lebih peduli, memberi perhatian, dan memprioritaskan keadilan serta pemerataan bagi semua pelaku usaha, tidak terkecuali wirausaha kehutanan masyarakat. Melalui AWKMI, para pelaku usaha kehutanan masyarakat bertekad untuk bangkit, bersatu dan merapatkan barisan untuk kesejahteraan masyarakat dan kelestarian hutan serta lingkungan di seluruh Indonesia. Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberkahi dan meridhoi perjuangan ini. Salam Wirausaha Kehutanan Masyarakat Semarang, Sabtu, 23 Juni 2012

Prosiding AWKMI 2012

71


Tatacara Pemilihan Ketua Umum KONGRES AWKMI 2012 dan Tim Formatur KEPUTUSAN KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (KONGRES AWKMI 2012) Nomor : 06/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 Tentang Tata Cara Pemilihan Ketua Umum Pengurus dan Tim Formatur Menimbang

: Perlu adanya kejelasan tatacara untuk memperlancar acara pemilihan Ketua Umum Pengurus AWKMI dan tim formatur

Memperhatikan

: Kondisi darurat organisasi yang baru berdiri

Memutuskan

: MENETAPKAN 1. Tatacara pemilihan Ketua Umum Pengurus AWKMI dan Tim Formatur 2. Keputusan ini berlaku sejak ditetapkannya keputusan ini 3. Apabila ada kekeliruan dalam penetapan ini, maka keputusan dapat direvisi sebagaimana mestinya

Ditetapkan : di Semarang Tanggal : 22 Juni 2012 Waktu : Pukul 23.55 WIB

Margono Pimpinan Sidang Kongres,

Sumiyar Asyâ&#x20AC;&#x2122;ari Wakil Pimpinan

Bernard Giay Wakil Pimpinan

Slamet Usman Wakil Pimpinan

Bardal, S. Pd Wakil Pimpinan

H. Artim Wakil Pimpinan

Hariadi Himawan Wakil Pimpinan

Peserta bersama pimpinan Kongres mendiskusikan tata cara pemilihan ketua umum pengurus dan tim formatur pada Kongres AWKMI 2012.

72

Prosiding AWKMI 2012


Lampiran Keputusan KONGRES AWKMI 2012 Nomor : 06/KONGRES AWKMI 2012/KONGRES-I/06/2012 TATACARA Pemilihan Ketua Umum PENGURUS AWKMI 2012 dan Tim Formatur

1. 2.

3. 4. 5. 6.

1. 2. 3. 4.

PASAL 1. KETENTUAN UMUM Ketua Umum adalah Pimpinan tertinggi Badan Pengurus AWKMI 2012 Periode 2012-2017 yang mendapat mandat menjalankan hasil-hasil KONGRES AWKMI 2012 Tim Formatur terdiri atas : a. Formatur : Ketua Umum Pengurus AWKMI 2012 b. Mid Formatur : Peserta kongres yang berasal dari representasi 6 region, yakni region Sumatera, Jawa-Bali, kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku-Papua. Tim Formatur bertugas menyusun komposisi pengurus dalam waktu 1 (satu) kali 12 jam dan menyampaikan hasilnya kepada peserta kongres Pemilih adalah peserta penuh sebagaimana diatur dalam Tata Tertib Kongres pasal 6 ayat 1. Setiap pemilih memiliki 1 hak suara (One Man One Vote) Pemilihan Ketua Umum (Formatur) dam Mid formatur dilakukan secara terpisah PASAL 2. KRITERIA KETUA UMUM PENGURUS AWKMI 2012 (FORMATUR) DAN MID FORMATUR Merupakan pelaku usaha kehutanan masyarakat, pemegang dan pemohon ijin HKm/HD/HTR, Hutan Adat, Hutan Rakyat/Hutan Hak, dan Kemitraan. Direkomendasikan oleh region wilayah. Tidak merangkap kepengurusan di partai politik. Menyatakan kesediaan untuk mengemban amanah kongres.

PASAL 3 : TATA CARA PEMILIHAN KETUA UMUM Pemilihan ketua umum dilakukan sebagai berikut : 1. Masing-masing region melakukan musyawarah dan memilih 1 calon ketua umum untuk menjadi ketua umum. 2. Penyampian visi misi 3. Ketua AWKMI dipilih secara langsung dan pemilihannya dilakukan secara tertutup PASAL 4 : TATA CARA PEMILIHAN MID FORMATUR Perwakilan region yang tidak terpilih menjadi ketua secara otomatis menjadi anggota tim mid formatur PASAL 5 ATURAN LAIN-LAIN Segala  sesuatu  yang  belum  diatur  dalam  tata  tertib  ini akan  diatur  dan  ditentukan  oleh presidium sidang dengan  persetujuan  peserta sidang.

Prosiding AWKMI 2012

73


Nama-nama Anggota Dewan Penasehat dan Dewan Pembina KEPUTUSAN KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (KONGRES AWKMI 2012) Nomor : 07/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 Tentang Penetapan Nama-Nama Penasehat dan Pembina AWKMI Periode 2012-2017 Menimbang

: Untuk kelancaran jalannya pelaksanaan program AWKMI, maka dipandang perlu untuk menetapkan Nama-Nama Penasehat dan Pembina AWKMI Periode 2012-2017

Memperhatikan

: Aspirasi dan Hasil Pemilihan Munas KONGRES AWKMI 2012 2012

Memutuskan

: MENETAPKAN 1. Nama-Nama Penasehat AWKMI Periode 2012-2017 sebagaimana terlampir 2. Nama-Nama Pembina AWKMI Periode 2012-2017 sebagaimana terlampir 3. Keputusan ini berlaku sejak ditetapkannya keputusan ini 4. Apabila ada kekeliruan dalam penetapan ini, maka keputusan dapat direvisi sebagaimana mestinya

Ditetapkan : di Semarang

Tanggal : 23 Juni 2012 Waktu : Pukul 00.05 WIB

Margono Pimpinan Sidang Kongres,

Sumiyar Asyâ&#x20AC;&#x2122;ari Wakil Pimpinan

Bernard Giay Wakil Pimpinan

Slamet Usman Wakil Pimpinan

74

Bardal, S. Pd Wakil Pimpinan

H. Artim Wakil Pimpinan

Hariadi Himawan Wakil Pimpinan

Prosiding AWKMI 2012


Peserta Kongres mendiskusikan nama Calon Penasehat dan Pembina AWKMI pada Kongres AWKMI 2012.

Lampiran Keputusan KONGRES AWKMI 2012 Nomor : 07/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 Nama-nama penasehat yang diusulkan : 1. M.S. Sembiring (sudah konfirmasi) 2. Marzuki Usman (sudah konfirmasi) 3. Joko Widodo (sudah konfirmasi) 4. Jusuf Kalla (perlu konfirmasi) 5. Burhanudin A (perlu konfirmasi) 6. Dewi Motik (perlu konfirmasi) Nama-nama Pembina : 1. Haryadi Himawan 2. Herry Santoso 3. Mahendra Taher 4. Arif Aliadi

Prosiding AWKMI 2012

75


Ketua Umum Pengurus terpilih Periode 2012-2017 KEPUTUSAN KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (KONGRES AWKMI 2012) Nomor : 08/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 Tentang Ketua Umum Pengurus AWKMI Periode 2012-2017 Menimbang

: Untuk kelancaran jalannya pelaksanaan program AWKMI, maka dipandang perlu untuk menetapkan Ketua Umum Pengurus AWKMI Periode 2012-2017

Memperhatikan

: Aspirasi dan Hasil Pemilihan Munas KONGRES AWKMI 2012 2012

Memutuskan

: MENETAPKAN 1. Ketua Umum Pengurus AWKMI Periode 2012-2017 terpilih : I Gusti Putu Armada 2. Keputusan ini berlaku sejak ditetapkannya keputusan ini 3. Apabila ada kekeliruan dalam penetapan ini, maka keputusan dapat direvisi sebagaimana mestinya Ditetapkan : di Semarang Tanggal : 22 Juni 2012 Waktu : Pukul WIB Margono Pimpinan Sidang Kongres,

Abdul Manan Wakil Pimpinan

Bardal, S. Pd Wakil Pimpinan

Bernard Giay Wakil Pimpinan

H. Artim Wakil Pimpinan

Slamet Usman Wakil Pimpinan

Hariadi Himawan Wakil Pimpinan

I Gusti Putu Armada,sedang menyampaikan visi-misinya terkait Wirausaha Kehutanan Masyarakat. Ia terpilih sebagai Ketua Umum AWKMI pada periode 2012 - 2017.

76

Prosiding AWKMI 2012


Tim Formatur terpilih Periode 2012-2017 KEPUTUSAN KONGRES ASOSIASI WIRAUSAHA KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA (KONGRES AWKMI 2012) Nomor : 09/KONGRES AWKMI/KONGRES-I/06/2012 Tentang Tim Formatur AWKMI Periode 2012-2017 Menimbang

: Untuk kelancaran jalannya pelaksanaan program AWKMI, maka dipandang perlu untuk menetapkan Tim Formatur AWKMI Periode 2012-2017

Memperhatikan

: Aspirasi dan Hasil Pemilihan Munas KONGRES AWKMI 2012 2012

Memutuskan

: MENETAPKAN 1. Tim Formatur terpilih : 1) Formatur : I Gusti Putu Armada (Ketua Umum) 2) Mid Formatur 1. H. Artim 2. Sumiyar Asyâ&#x20AC;&#x2122;ari 3. Arie Tulung 4. Daniel Bairam 2. Keputusan ini berlaku sejak ditetapkannya keputusan ini 3. Apabila ada kekeliruan dalam penetapan ini, maka keputusan dapat direvisi sebagaimana mestinya Ditetapkan : di Semarang Tanggal : 22 Juni 2012 Waktu: Pukul 12.30 WIB Margono Pimpinan Sidang Kongres,

Abdul Manan Bardal, S. Pd Wakil Pimpinan Wakil Pimpinan Bernard Giay Wakil Pimpinan

H. Artim Wakil Pimpinan

Slamet Usman Wakil Pimpinan

Hariadi Himawan Wakil Pimpinan

Tim Formatur AWKMI 2012-2017

Prosiding AWKMI 2012

77


Lampiran 1. Talkshow_Dirjen BUK Presentasi_Semarang_21 Juni 2012

78

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

79


80

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

81


82

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

83


84

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

85


86

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

87


88

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

89


90

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

91


92

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

93


Lampiran 2. Talkshow_Perhutani Presentasi_Semarang 21 Juni 2012

94

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

95


96

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

97


98

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

99


100

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

101


Lampiran 3. Talkshow_Kehati_Semarang 21 Juni 2012

102

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

103


104

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

105


106

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

107


108

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

109


Lampiran 4. Coaching Clinic BNI_Semarang 21 Juni 2012

110

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

111


112

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

113


114

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

115


116

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

117


09/08/12  

Lampiran 5. Coaching Clinic Akses Modal BLU 21 Juni 2012

Pendanaan Usaha Hutan Rakyat & Hutan Tanaman Rakyat Tahun 2012

Badan   Layanan  Umum   Deny   Kus7awan   BLU   Pusat  P2H   Pusat  Pembiayaan   Pembangunan   Hutan   Kementerian   K ehutanan   Kementerian  Kehutanan  

   

118

The image cannot be displayed. Your computer may not have

  Penyerahan    Pinjaman    DBHTR  secara  simbolis  dari  Menteri     Kehutanan    kepada  5  KTH  Rp  12.795.850.000,-­‐  di    Desa  Telaan   Kabupaten  Minut    8  November  2011  

Prosiding AWKMI 2012


Kelembagaan BLU Pusat P2H & Realisasi 2011

Simulasi TEBANG TUNDA

Target RBA 2012 (sisa 6 bulan)

Dasr Hukum & Simulasi kelembagaan HUTAN RAKYAT 5 Kelola DB pada VARIAN SKIM PENUTUP Pusat P2H saat ini PINJAMAN Philosophy dasar pengelolaan DR, Ikon baru kata kunci Mencari upaya mengatasi Hutan Tanaman masalah & tetap Rakyat prudent Melayani Pelayanan sepenuh hati, sepenuh hati, transparan, transparan, Penjelasan cepat, akurat & cepat, akurat & aman aman Musyawarah  BLU  P3H  ,Dishut  Kab  &  Koperasi  LPM  Dompu  NTB  

Dasar Hukum Pusat P2H &

PP No.35 Tahun 2002 tentangsebagai Dana 1.  Berkedudukan lembaga karakteristik BLU pemerintah yang tidak dipisahkan Reboisasi

DASAR   DASAR   HUKUM   HUKUM  

Prosiding AWKMI 2012

dari kekayaan Negara 2.  Menghasilkan barang dan/atau jasa yang diperlukan masyarakat PP Nomor .23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan 3.  Tidak bertujuan untuk mencari Keuangan Badan Layanan Umum laba; 4.  Dikelola secara otonom dengan prinsipNo.105KMK.05/2010 efisiensi dan produktivitas Kep.Menkeu tentang Penetapan ala korporasi; Badan Pembiayaan Pembangunan Hutan sebagai instansi pemerintah yang menerapkan PPK –BLU 5.  Rencana kerja, anggaran dan pertanggungjawabannya dikonsolidasikan instansi Peraturan Bersama Menkeu &pada Menhut No.04/ induk;& PB.1/Menhut-II/2011 tentang PMK.02/2012 pengelolaan DR dalambaik RPH pendapatan 6.  Penerimaan maupun sumbangan dapat digunakan secara langsung; Peraturan Menteri Kehutanan No. P.40/MenhutII/2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja 7.  Pegawai dapat terdiri dari pegawai negeri sipil dan bukan pegawai kementerian Kehutanan negeri sipil.

119


Kelembagaan     BLU  P3H   APBN hanya membiayai gaji PNS BLU saja, 2012 RM sebesar 5M

Rp. 2.014.582.699.000, setoran ke kas negarRp. 241.915.747.148 (sd 2011) Renc pendapatan 2012 Rp. 103.947.519.273

25  PNS  ,  60%  pns   2009,70%  NON   KEHUTANAN,   49%  WANITA.  

Kantor Akuntan Publik Hartanto Sidik & Rekan 24 Oktober 2011, 31 Mei 2012

2010 tidak ada, 2011, 1 temuan bersama 32 Satker Rp.103.947.519.273 yl (uang koperasi)

Perancanga & pelatihan sistem manajemen mutu TIDAK PARTIAL

Peraturan  bersama     MENTERI  KEUANGAN  &     MENTERI  KEHUTANANAN   1.  Kegiatan  RBERSAMA HL  yang  dapat   dibiayai  DKEUANGAN ana  Bergulir   PERATURAN MENTERI (HTI  ,HTR  ,HR  HD  &  HKm)  ,   DAN Pembangunan   MENTERI KEHUTANAN Pemeliharaan  Tanaman  (HTI  ,HTR  ,HR,  HD  &  HKm),   HHBK,  Silin  dan  Restorasi  Ekosistem.   No.04/PMK.05/2012 2.  Pendapatan   dari    pengelolaan  DB  termasuk  bunga   No.PB 01/Menhut-II/2011 &  jasa   giro    pendapatan   Pusat  P2H.   Tanggal 9 Januari 2012 3.  Pola  pengelolaan  DB    skim  pinjaman,  Bagi  Hasil  &   Tentang pola  Syariah   Pengelolaan Dana Reboisasi dalam Rekening 4.  Suku  bunga   pinjaman   dan  pengaturan   bagi  hasil   Pembangunan Hutan dan  pola  syariah  diusulkan  Menhut  kepada   Menkeu,  selanjutnya  ditetapkan  Menkeu   5.  Mencabut  SKB  2007     KTH    Tumawoy,  Kab.  Minsel,  Prov  Sulut  

120

Prosiding AWKMI 2012


KEGIATAN     PEMBANGUNAN  RHL   YANG  TERKAIT     MASYARAKAT  YANG   DAPAT  DIDANAI   BLU  Kegiatan   :   RHL   1.  Pemb.   H R   yg  terkait   langsung   2.  Pemb.HTR   dengan   3.  Pemb.HKM   masyarakat   4.  Pemb.HD   5.  HHBK   6.  Pemeliharaan   HR,HTR,HD,HKM   Skim  pinjaman     HR  &  HTR    

    KAB.    MINUT   SULUT  

    KAB.MADINA   SUMUT  

    KAB.MINSEL   SULUT       KAB.  HALSEL   MALUT  

    KAB.  TEBO   JAMBI  

    KAB.  POLMAN   SULBAR  

    KAB.  DOMPU   NTB  

 

 325  pemegang  IUPHHK-­‐HTR  (± 1.512 org)  .    

           luas    4.959,10Ha,    6  Prop,  7  Kab      Komitmen  (akad)  Rp.42.310.869.290,-­‐    Penyaluran    petak  1  tahun  ke-­‐1/2012  Rp. 5.364.010.853,75  ,    ditanam  259.710  btg,  471Ha    Dana  BLU  Rp.  2.014.582.699.000,  setoran  ke  kas   negara  Rp.285.946.061.316  ,-­‐  (kumula7f)       Prosiding AWKMI 2012

121


Pinjaman  dana  bergulir  merupakan   pelengkap/perkuatan  modal  dari  suatu   sistem  pembangunan  RHL.  Oleh  sebab  itu   Pinjaman  dana  bergulir  hanya  diberikan  atas   permintaan  debitur.     Pinjaman  dana  bergulir  hanya  diberikan  apabila   kreditur  (BLU  Pusat  P2H)  berpendapat  bahwa   proposal  dari  Calon  Debitur  layak  dibiayai.       Apabila  dinyatakan  7dak  layak,  maka  7dak  bisa   disalurkan  pinjamannya.  

De  facto    HP   diokupasi     masyarakat   Lahan   Marginal   Peningkatan     &   R emote   pada  aspek   ekonomi,   sosial  &   Biaya   ekologi  

IUPHHKHTR   Ada  yg  sedia   Persyaratan   Locus  UPT   terjangkau  &   berjauhan   HTR   azas  prudensial  

KTH/HTR   sejalan  adanya   Kredit  

122

Pengelolaan  Dana  Bergulir   Pengelolaan  dana  bergulir  pada  Pusat   Pembiayaan  Pembangunan  Hutan  adalah   untuk  mendukung  upaya  peningkatan   pemberdayaan  ekonomi  masyarakat  ,   pengentasan  kemiskinan  ,  perluasan   kesempatan  kerja  dan  perbaikan  mutu   lingkungan  melalui  kegiatan  Rehabilitasi   Hutan  dan  Lahan  (RHL)  dengan   persyaratan  terjangkau  dan  tetap   memperha7kan    azas  keha7-­‐ha7an   KTH  Beoe  Jaya  Kabupaten  Minut  

Prosiding AWKMI 2012


1.  

    Persyaratan            terjangkau  

Kata  Kunci   2.   pengelolaan  DB    

      KELENGKAPAN   ADMIN   :   SURAT   EDARAN    KAPUS   P2H   1.  Srt   p ermohonan   p injaman   p emegang   No.  SE.01/P2H-­‐3/2011   IUPHHKHTR   Tanggal.  25  Agustus  2011    2.  Pernyataan  keinginan  meminjam  (KTH   dari  anggota)   Isi   singkat  edaran  :   3.  Rekom  Dishutkab   1.  Kerja   sama   debitur  dilandasi   4.  Copy   KTP   anggota   prinsip   keterbukaan   5.  SK   pendamping,     kebersamaan    kejujuran    &   6.  SK   Developer  jk  p,ola   developer    kepercayaan   2.  BLU  Pusat  P2H  melarang   KETENTUAN   :   pemberian  PbINJAMAN   entuk  apapun   oleh   1.  Bunga   L PS   p er   t ahun   fi x   d itetapkan   Debitur  kepada  peg  BLU  P2H   bunga   berbunga   3.  dimuka,   Dalam  bpukan   roses   pemberian   fasilitas     2.  Pinjaman  (pokok  &  Bunga)  dibayar   pinjaman    DB,  BLU  Pusat  P2H   sesudah  panen   ]dak  am emungut  biaya  apapun   3.  Tanpa   gunan   sellain  yg  tercantum  pada   kontrak  

Memperha7kan     ke  ha7-­‐   azas             ha7an  

  Menerapkan       prinsip  :      

  BENAR  Formil  &  Materil    

      Penyaluran  Pinjaman  Dilakukan   Bertahap    

Penyaluran  Pinjaman  Dilakukan   Dengan  Cara  Pemindahbukuan   Bank  To  Bank   Lokasi   HTR   KTH  dikirim   Karya   Tani   Proposal   dapat   Via   Pos   &  KTH  Reso  Tamangingi  Kabupaten  POLMAN  

TEPAT

TEPAT

TEPAT

TEPAT

Lokasi sesuai areal Izin atau kepemilikan/ pengakuan

Pelaku Masy/ Koperasi sekitar Hutan Produksi pemegang Izin/ pemilik lahan

Untuk Kegiatan pembangunan RHL dan telah dinilai layak (ekonomi, sosial dan lingkungan) oleh Pusat P2H

PELAKU

LOKASI

Prosiding AWKMI 2012

4T

harus

BENAR BENAR      

prinsip

 

KEGIATAN

PENYALURAN DAN PENGEMBALI AN

Penyaluran dan Pengembalian dilakukan sesuai akad kredit

formil & materiil

123


Penerapan     prinsip  

Penerapan     prinsip  

TEBO  

Desk  &  field   Analysis  

Diperoleh   kepas7an   &kebenaran  formil   &  materil  

Pembibitan    KTH    Maesaan,  KTH  Matuari,       KTH  Merut    KAB.  MINUT  

Perikatan   secara   notariat  

Penyaluran  pinjaman       dengan  cara   pemindahbukuan    via   Bank  secara   BERTAHAP PER PETAK PERTAHUN Koordinat:  

1  º  28’    03,25’’  N,       POLMAN   124  º  55’  23,16’’  E  

1.  Verifikasi Lapangan Oleh Tim Audit   BLU –P3H Mengikut Sertakan lapangan   Petugas Dishut Kabupaten , BPKH & BP2HP setempat Dengan Biaya Dari BLUP3H. 2.  Hasil Verifikasi dicantumkan dalam BAP Hasil Pemeriksaan di ttd semua pihak (termasuk obrik KTH/Koperasi)

Penilaian  Lapangan    (Verifikasi   Klarifikasi)  dengan    sistem  skore           dan  bobot  :   a. Prinsip   b. Kriteria   c. Indikator   d. Verifier  ,  dan     e. Prosedur  yang  harus  dilakukan   petugas.       124

Prosiding AWKMI 2012


09/

KTH    yang  berada  di  Pulau  Talise  dan  Pulau  Bangka   Pulau  Talise  

Pulau  Bangka   Pulau  Talise  dan     Pulau  Bangka   Kab.  MINUT   Kota  MANADO  

Pulau    Talise   Kabupaten  MINUT  

KTH   Sengon   Jaya  

Kondisi lokasi IUPHHK-HTR yang diterbitkan oleh Bupati, sebagian besar berada pada areal dengan kelerengan curam dan sangat curam

Prosiding AWKMI 2012

125


Bibit  Kop.Bacan  Lipu  Mandiri  

Pembangunan  HTR  dilakukan  secara   KTH/Koperasi bertahap  pEvaluasi erpetak  pkinerja er  tahun  

1.  

PETAK     2.   KE-­‐1  

Jumlah   petak  disesuaikan  dengan   Memenuhi   PETAK     Kriteria   daur  tanaman  pokok  yang   lamanya   KE-­‐2   kinerja     dipilih  debitur   Belum     Memenuhi   Kriteria   kinerja  

Memenuhi  

PETAK     KE-­‐1   3.  

PETAK     Kriteria   Penyaluran  pinjaman    dilakukan  sesuai   kinerja   KE-­‐2   kemajuan  fisik  tanaman  pada  petak  

PETAK     KE-­‐1  

PETAK     Memenuhi   Memenuhi   Se]ap   Penyaluran   pinjaman    terlebih   Kriteria   Kriteria   KE-­‐1   kinerja   dilakukan   kinerja   dahulu   evaluasi  fisik  oleh  Tim   BLU  

3.  

KTH     KOPERASI  

Belum    

Belum  

Ajukan   proposal  

Izin  prinsip  

Bid.   Anev  

Izin  prinsip  

Offering   leger  

Tahapan proses Offering   sebelum akad kredit leger  

Putusan   kredit  

Putusan   kredit  

KTH     KOPERASI   BLU  

126

Desk  &  field   analisys  

BLU  

Akad  kredit   Notariat   Bid.   Ops  

Pemindah   bukuan   bertahap  

4T Bid.   Anev   Bid.   Ops   Bid.   Ops  

Bag.   Keu  

Mekanisme   pengajuan   pinjaman   DBHTR  

Rekening     KTH   Kopedrasi  

Prosiding AWKMI 2012


09/0

Besaran Tarif yang diusulkan Surat Menhut Perbandingan  BI   ¥  Tarif  terdiri   dari  dua  bMenkeu agian;   kepada No. S.190/Menhut-II/2012 7,00%   Rate  untuk  KTH    Tarif  Bunga  =  Tarif  Dasar  +  Tarif  Tambahan   6,00%   23 April 2012 &  Koperasi   8,00%  

5,00%   4,00%   3,00%   2,00%   1,00%  

–  Tarif  Dasar  =  tarif  bunga  BI  Rate     dengan  LPS   –  Tarif  Tambahan  ditetapkan  dengan  memper7mbangkan   azas   BI  RATE     (Februari   2012)   con7nuitas  pengembangan  layanan,  daya  beli  masyarakat,   keadilan,   LPS   kepatutan  dan  kompe7si  yang  sehat.  

0,00%  

¥  Tarif  bunga  HTI;   16,00%   –  Tarif  bunga  BI  14,00%   Rate  +  4%  (maks  12%),  dibayar  7ap  tahun  pada  saat   jatuh  tempo   12,00%   ¥ – BI   Rate  a1dalah   suku  bunga   ebijakan  .y   ang  mencerminkan   10,00%   Provisi   %.  Dikenakan   saat  pkenyaluran  

Jan-­‐11   Feb-­‐11   Mar-­‐11   Apr-­‐11   Mei-­‐11   Jun-­‐11   Jul-­‐11   Agt-­‐11   Sep-­‐11   Okt-­‐11   Nov-­‐11   Des-­‐11   Jan-­‐12   Feb-­‐12   Mar-­‐12   Usulan  BLU  

stance/sikap   moneter  yang  ditetapkan  Bank   8,00%   Perbandingan   BI   kebijakan   Kredit  Bank   6,00%   Indonesia   Rate,   Kredit   Umum   4,00%  akan  diikutri  oleh  perkembangan  di  suku   ¥  BI  rate   iharapkan   Investasi   &  Tdarif   BI  Rate     2,00%   ¥  Tarif   bunga   HTR/HR;   dan  pada  gilirannya  suku  bunga  kredit   BLU  bunga   untuk  d Beposito   U   0,00%   b  unga   BI  rate   +  0%.    inflasi  kedepan  melampui  sasaran   ¥  – BI  Tarif   rate   dinaikan   apabila   (Februari   21012)   – yang   Provisi   0,5%.   Dikenakan   saat  spebaliknya   enyaluran  .   telah   ditetapkan   atau  

1.    Memberikan  akses  yang  lebih  luas  dan   pas7  kepada  pemegang  izin  IUPHHK-­‐HTR   dan  IUPHHK-­‐HTI  kepada  sumber   pembiayaan.   2.    Membantu  individu  pemegang  IUPHHK-­‐ HTR  yang  tergabung  dalam  KTH  atau   Koperasi  pemegang  IUPHHK-­‐HTR  yang   sebenarnya  feasible  namun  7dak  bankable   agar  menjadi  bankable  sesuai  kriteria   perbankan.   3.    Secara  bertahap  memberikan  pendidikan   kepada  petani/pemegang  IUPHHK-­‐HT  agar   mampu  menjadi  pelaku  bisnis  yang   mandiri  7dak  tergantung  pada  bantuan   pemerintah  

Prosiding AWKMI 2012

127


KETENTUAN  PINJAMAN  HTR   POLA  

     BLU  PUSAT  P2H  sebagai  excecutor  

DEBITUR  

     KTH  dan  Koperasi  HTR  masyarakat  sekitar   HP  

JAMINAN  

     Tanaman  HTR  nya  

PLAFON    

     Untuk  KTH    maupun  Koperasi  Pinjaman   Maximal  biaya  untuk  300  Ha  

JANGKA  WAKTU  

     Maximal  8  tahun  

GRACE  PERIODE  

     -­‐-­‐  

BUNGA  

     Bunga  saat  ini  =  BI  Rate  (menunggu   persetujuan  Menkeu)  

Plafond per Ha

   Ha,   (Rp) r e p   Ha  HTR ax  300 n a m & ),  m 1 Penanaman 6.283.500 inja 5H a P   Pemeliharaan Tahun I d , n 7 o (3 i)   Plaf Perlindungan tak   erasHutan e p   op 2per Pemeliharaan Tahun II 769.600  &K H Perlindungan Hutan T (K

Thn

Uraian Kegiatan

Pinjaman pokok seluas 300 Ha atau 8 petak (Rp)

235.631.250

1.885.050.000

28.860.000

230.880.000

3

Pemeliharaan Tahun III Perlindungan Hutan

681.900

25.571.250

204.570.000

4

Pemeliharaan Tahun IV Perlindungan Hutan

410.200

15.382.500

123.060.000

5

Pemeliharaan Tahun V Perlindungan Hutan

231.000

8.662.500

69.300.000

6

Perlindungan Hutan

51.900

1.946.250

15.570.000

7

Perlindungan Hutan

51.900

1.946.250

15.570.000

8

Perlindungan Hutan

51.900

1.946.250

15.570.000

8.531.900

319.946.250

2.559.570.000

JUMLAH

128

Pinjaman pokok seluas 37,5 Ha atau 1 petak (Rp)

Prosiding AWKMI 2012


PENGEMBALIAN POKOK + BUNGA (fix & tidak bunga berbunga) satu petak (luas 37,5 Ha) setelah 8 tahun Pengembalian seluas 37,5 Ha = Rp. 485.407.876,- (Pokok :Rp.319.946.250)

k   oko p   n a Pinjaman pokok Thn Uraian Kegiatan bali TR  (1  ( Rp) m e H eng jman   h)   P   I S in  t 1 Penanaman ULA unga&  p ,5Ha  8 235.631.250 Pemeliharaan Tahun I SIM 7  b  3 dan ETAKHutan Perlindungan P

Waktu (tahun)

Bunga Pinjaman (Rp)

TOTAL PENGEMBALIAN TAHUN KE-9 (Rp)

8

131.953.500

367.584.750

2

Pemeliharaan Tahun II Perlindungan Hutan

28.860.000

7

14.141.400

43.001.400

3

Pemeliharaan Tahun III Perlindungan Hutan

25.571.250

6

10.739.925

36.311.175

4

Pemeliharaan Tahun IV Perlindungan Hutan

15.382.500

5

5.383.875

20.766.375

5

Pemeliharaan Tahun V Perlindungan Hutan

8.662.500

4

2.425.500

11.088.000

6

Perlindungan Hutan

1.946.250

3

408.713

2.354.963

7

Perlindungan Hutan

1.946.250

2

272.475

2.218.725

8

Perlindungan Hutan

1.946.250

1

136.238

2.082.488

319.946.250

51,2%

165.461.625

23   485.407.876

JUMLAH

SENSUS PERTANIAN TAHUN 1993 (INDONESIA) (Prof DR San Afri Awang)

 Petani pengguna Lahan 19.713.806 KK  Petani Hutan Rakyat adalah 827.767 rumah tangga petani pengguna lahan.  Sebagian petani HR berada di Jawa (83,5%) dan sebagian besar mengusahakan lahan yang luasnya kurang dari 0,75 Ha  Semangat menanam rakyat meningkat  Modal dan pemasaran tidak kuat.

Prosiding AWKMI 2012

129


09/08

RANTAI  TATA  NIAGA  KAYU  HUTAN  RAKYAT   (Prof  DR  San  Afri  Awang)   PETANI  

HUTAN  RAKYAT  

PEDAGANG   PENGUMPUL  

INDUSTRI  &   KONSUMEN   LAIN  

  Rantai  Tata  Niaga  3  Alur  di  

Kabupaten  SPETANI   ukabumi   dan  Pacitan   PENGEPUL   INDUSTRI  

  Keuntungan  terbesar  diperoleh  

oleh  para  pengumpul  pedagang,   kemudian  industri/konsumen   lain    dan  hanya  sebagian  kecil     dinikma7  petani  

           Kredit  untuk  bangun     Pembangunan   HR       Kreditr  diberikan  untuk   Pembangunan  HR    mulai     persiapan  lapangan   pembibitan  penanaman   pemeliharaan  tanaman   &  perlindungan   tanaman  

                  Pemeliharaan   HR       Kredit  diberikan  untuk   pemeliharaan  Tanaman   HR  yang  sudah  ada.   Berupa  kredit  untuk   penyulamanpemupukan   perlindungan  hama   penyakit      

Wana  Tani  HR  

Pengkayaan  HR  

              Kredit  diberikan  hanya      untuk  membiayai     tanaman  Tumpang     Sarinya,  dengan  syarat   petani   memiliki     tegakan   HR  minimal     berumur  1  (satu  )   tahun     130

Tebang  Tunda  HR  

              Kredit  diberikan  kepada       petani  untuk  menunda     tebangan  pd  tegakan  HR     yang  berumur  >3  tahun.     Tanaman    ditunda  tebang     sbg  dasar  pemberian   plafond  pinjaman    

              Kredit  untuk       pengayaan  tegakan  HR     yang  sudah  ada  dan     masih  memungkinkan    dilakukan  op]malisasi    lahan.  

Prosiding AWKMI 2012


09/

1.  Desa Kalimendong mempunyai anggota KTHR sebanyak 896 Orang dengan HR sebanyak 30.187 Pohon Sengon dan tanaman Tumpang sari berupa Salak sebanyak 336.205 rumpun 2.  Kelas Ø 10 -24 di TUNDA TEBANG dengan harga pasar sbg berikut : a. Ø 20-24 Rp.120.000 Per pohon b. Ø 15-19 Rp. 60.000 per pohon c. Ø 10-14 Rp. 40.000 per pohon 3.  Hasil panen setelah 3 Tahun rata rata harga per pohon di pabrik sebesar Rp 540.000 Per pohon. Tanaman    BINUANG  Koperasi  HTR  Bacan  Lipu  Mandiri  ,umur  4  tahun  di  P  Bacann  

Kelas     Jumlh   Ø  (cm)   pohon     Taksiran   harga  per   Rp  1.654.476.000   phn    

Harga  taksiran   Total  (Rp)  

harga    diterima   20-­‐24   5.194  Rp. 623.280.000   petani  k120rb   alau   TEBANG  BUTUH   15-­‐19   10.698  Rp. 641.880.000   tahun  60   itu  rb   10-­‐14  

9.740  Rp. 40  rb  

436.296.000  

PENYALURAN  BERTAHAP  (Rp)   I    Tahun    (1)  

II    Tahun    (2)  

Jumlah    Penyaluran   pinjaman  (Rp)  

1.158.332.000  

III    Tahun    (3)  

436.296.000  

(100%)   JUMLAH PINJAMAN 449.316.000   224.658.000   TEBANG TUNDA YANG224.658.000   (50%)   (50%)   DAPAT DISALURKAN 389.600.000   272.720.000    54.544.000   54.544.000  

Jumlah                                                  1.654.476.000  

Tahun  ke  

Jumlah  pinjaman   yg  dapat   disalurkan  (Rp)  

(20%)  

(20%)  

163.632.000   (60%)  

715.498.000  

279.202.000  

163.632.000  

PENGEMBALIAN  (mulai  tahun  ke-­‐4)   Pokok  (Rp)  

Bunga  (Rp)  

Total  Rp)  

Jika   1.   Petani  melaksanakan   715.498.000   TEBANG   T UNDA   dan  biaya   2.   279.202.000   diberikan  bertahap  Rp. 3.   163.632.000   715.498.000   tahun   ke-­‐1,  Rp   4.   123.423.405   838.921.405   279.202.000   (thn    ke-­‐2)  &                               715.498.000   PENYALURAN PINJAMAN DAN Rp   5.   163.632.000    pada    tahun   279.202.000        48.162.345   327.364.345   ke   PENGEMBALIAN 6.   -­‐3   163.632.000          28.226.520   PINJAMAN 191.858.520   JUMLAH  

Prosiding AWKMI 2012

1.158.332.000  

1.158.332.000  

199.812.270  

1.358.144.270  

131


09/08

Thn   2012   HTR  

HR    Luas   24.000  

  Biaya     (  x  Rp  1.000)  

(Ha)  

30.000     HTR   20.000  

255.957.000  

24.000  

204.765.600  

3.000     HTI   3.000  

25.595.700  

Total   80.000  

744.977.000  

HTI   HR   HD   HKm  

30.000  

20.000  

233.063.000  

25.595.700  

 

HD/HKM   6.000   Pada  tahun   2012,  ditargetkan  

RINCIAN TARGET RBA 2012

pelayanan  atas  permohonan  fasilitas   Dana  Bergulir  eqivalen  80.000  Ha  HT     setara  Rp.  744.977.000,-­‐   Forcast  

TARGET RBA 2012

Senyum ini yang kita harapkan

Billahit  taufiq  wal  hidayah,  wassalamu  ‘alaikum     wa  rahmatullahi  wa  barokatuh.  

132

Prosiding AWKMI 2012


Kelembagaan     BLU  P3H   PELAYANAN Memberikan layanan yg mememnuhi kepuasan Pelanggan yang dilakukan dg sepenuh hati, transparan, cepat, akurat & aman

 

Nilai Nilai Pusat P2H

Menjadi lembaga pembiayaan pembangunan hutan tanaman yang tangguh, dalam mendukung kelestarian hutan dan INTEGRITAS PROFESIONALISME, peningkatan kesejahteraan Pelayanan bekerja tuntas &akurat berpikir,berkata, atas dasar kompetensi masyarakat yg berkeadilan. sepenuh berperilaku danhati, terbaik dengan penuh bertindak dengan transparan, cepat, tanggung jawab &   baik & benar  komitmen yang tinggi akurat & aman

SINERGI, membangun & memastikan hubungan kerja sama internal & external (pemangku kepentingan) yg produktif untuk menghasilkan karya yg bermanfaat &berkualitas

S.T.A. F  

“S.T.A.F”

Prosiding AWKMI 2012

133


09/08

Pengkayaan HR    

(Pola  wonosobo,  sengon  ditanaman   diantara  salak  yang  sudah  ada)  

Hutan  Rakyat    (  sengon  &  Tanaman  Salak)   Bibit  Rsimba   engon   umur   2  tahun   KTH  Lestari   Raya,   Desa   Kalimendong.  Kec  Leksono  Kabupaten  Wonosobo,  2012  

C haracter C apacity C apital C ollateral C ondition

134

Wawancara   Calon  Debitur          

Prosiding AWKMI 2012


09/

Tananman  Sengon  KTH    Tandeng  ,   Tananman  Gmelina  KTH..Bugu   Kondisi  Tanaman  Sengon  KTH.  Tandeng  Mei  2012   Mei  2012   Salilin  Polman,  Februari  2012  

Persepsi  Masyarakat     Terhadap  pendanaan  PDBHTR  (Bunga    7%)  

Pembangunan  Kelembagaan  Pinjaman  Dana  Bergulir  HTR  di  Wonosobo    (Bramasto  Nugroho,2010)    

Pengetahuan  PDB-­‐HTR  

Ketertarikan  Terhadap  PDB-­‐ HTR  

4%   Belum  

Tertarik  

40%  

Sudah  

Tidak  

60%  

96%  

Rencana  Penggunaan  

Pendidikan    

2%   31%  

36%  

Pertanian   Hutan  

9%  

Lain-­‐lain  

<5%  Tahun  

7%  

Peternakan  

22%  

Prosiding AWKMI 2012

Preferensi  Bunga   30%   30%   33%  

5-­‐7%  Tahun   7.1-­‐10%   Tahun  

>10%  Tahun   KTH  Beoe  Jaya  Kabupaten  Minut  

135


09/0

Persiapan  Lapangan  tanpa  bakar  Koperasi  LPM  Dompu  ,  September  2011  

Tanaman  Gmelina  di  petak  1    diantara  tanaman  Jagung    Koperasi  LPM  Dompu  ,  NTB,   Januari  2012  

  Skim  pinjaman  HR         Bagi  Hasil     Syariah     Terdapat  5  varian  skim   pinjaman    

Yang  dapat  melakukan   permohonan  pinjaman   terhadap  5  Varian    KTH  &   Koperasi                                             PLAFOND  80.000  btg   Koperasi  HR    dipersyaratkan   Koperasi  primer  yang   berkedudukan  di  Desa   tempat    lokasi  HR     anggotanya  (Basis   HR:DESA,per  batang  pohon)  

136

Prosiding AWKMI 2012


09/

Thn 1 2

Petak 1

Petak 2

235.631.250 TANAM 28.860.000

235.631.250

25.571.250

28.860.000

235.631.250

15.382.500

25.571.250

28.860.000

Thn

3 4

Petak 3

Petak 4

Uraian Kegiatan

235.631.250

28.860.000

235.631.250

13 14 15

1.946.250

8.662.500

15.382.500

25.571.250

28.860.000

Pemeliharaan Tahun V 8.662.500 KEMBALI 1.946.250 1.946.250 POKOK : Rp.2.559.570.000, Perlindungan Hutan

16 kembali

43.001.400

1.946.250

JUMLAH

Pokok

14.141.400

235.631.250

28.860.000

  KEMBALI 1.946.250  6 BUNGA : Rp 1.323.693.000,Perlindungan Hutan 1.946.250 KEMBALI   PENGEMBALIAN : Rp. 3.883.263.000 Perlindungan Hutan 1.946.250  7 Dikembalikan secara bertahap mulai ke-9 s/d ke - 16 sebesar  8 tahun Perlindungan Hutan 1.946.250 Rp. 485.407.876 per tahun

12

367.584.750

28.860.000

5

11

131.953.500

25.571.250

Jumlah 1.946.250 1.946.250 1.946.250 4 Pemeliharaan Tahun IV: 8 Petak 15.382.5008.662.500 KEMBALI Perlindungan Hutan Total Waktu pinjaman :1.946.250 16 Tahun1.946.250 KEMBALI 1.946.250

9

319.946.250 319.946.250 485.407.876 485.407.876

   

Prosiding AWKMI 2012

319.946.250 319.946.250 485.407.876 485.407.876

SALUR

8

15.382.500

SIMULASI PINJAMAN HTR Pemeliharaan Tahun III 25.571.250 1.946.250Perlindungan 1.946.250 1.946.250 8.662.500 15.382.500 Hutan Luas : 300 Ha (Max plafond)

10

Petak 8

Bunga Pinjaman (Rp)

8.662.500

Pemeliharaan Tahun II Perlindungan Hutan

3

8

Petak 7

Waktu (tahun)

1.946.250

2

7

Pinjaman pokok ( Rp) 235.631.250

Penanaman & 8.662.500Pemeliharaan 15.382.500 Tahun 25.571.250 I Perlindungan Hutan

6

Petak 6

235.631.250     264.491.250

1

5

Petak 5

319.946.250

319.946.250 485.407.876

319.946.250 485.407.876

319.946.250 485.407.876

7 6

25.571.250

28.860.000

25.571.250 5.383.875

8.662.500

15.382.500

1.946.250 1.946.250

2.425.500

318.000.000

36.311.175

235.631.250

319.946.250

28.860.000 84.315.000 20.766.375 25.571.250

55.455.000

11.088.000

29.883.750

1.946.250

8.662.500

14.501.250

1.946.250

1.946.250

5.838.750

1.946.250

1.946.250

3.892.500

KEMBALI

1.946.250

1.946.250

2

272.475

1

136.238

51,2%

165.461.625

319.946.250 485.407.876

316.053.750

15.382.500

408.713

KEMBALI

314.107.500

8.662.500

3

1.946.250

305.445.000

235.631.250

10.739.925

15.382.500 5

4

TOTAL 290.062.500 PENGEMBALIAN TAHUN KE-9 (Rp)

319.946.250 485.407.876

2.354.963 2.218.725 2.082.488

485.407.876

KEMBALI

NIHIL

319.946.250 485.407.876

2.559.570.000 3.883.263.000

  Penyerahan    Pinjaman    DBHTR  secara  simbolis  dari  Menteri     Kehutanan    kepada  5  KTH  Rp  12.795.850.000,-­‐  di    Desa  Telaan   Kabupaten  Minut    8  November  2011  

137


09/08

PENGEMBALIAN   PINJAMAN,  HASIL   Dengan   TEBANG   Jika  TEBANG  BUTUH   3  tahun  pertama   TUNDA   PANEN   &  ,L    ABA  PETANI    TEBANG   TUNDA   di  tahun  ke-­‐1       petani   menggunakan   diperoleh  hasil  :  Rp. diperoleh  hasil    :                                                 dana  pinjaman  BLU   12.483.135.730   Rp.  1.654.476.000   Rp.1.158.332.000    

Thn   ke  

Pengembalian   Pokok  +  Bunga   mulai  thn  ke-­‐4  

Jumlah   pohon  

Laba    Petani   (Hasil  panen  –   Pengembalian   pinjaman)            Rp.  

Nilai(Rp)  

4.  

838.921.405  

5.194  

2.804.760.000  

1.965.838.595  

5.  

327.364.345  

10.698  

5.776.920.000  

5.449.555.655  

6.  

191.858.520  

9.740  

5.259.600.000  

5.067.741.480  

Ʃ  

1.358.144.270  

25.632   13.841.280.000  

12.483.135.730   12.483.135.730  

3.000 Ha daur 6 tahun

Thn ke 1. 2. 3. 4. 5. 6.

POKOK (Rp) 34.959.450.000

kegiatan

Plafon/Ha Rp.

BUNGA (Rp) 19.045.230.750  

Biaya per petak (500Ha) .Rp.

KEMBALI (Rp) 54.004.680.750  

Lama pinjam

Besarnya Bunga (Rp.)

Sarpras,  lindung  1.  1.   Plafond per Ha Rp. 11.653.150,- maksimal tanama  administrasi   9.422.050.          4.711.025.000   6  thn 2.755.949.625 3.000Ha, waktu pinjaman maximal 8 tahuin. umum

2.  Bunga BI786.900. Rate +      4% per tahun,5  diangsur          393.450.000   thn 191.806.875 mulai tahun ke 2, Pokok plus Bunga Pelihara  3  lindung dikembalikan 699.200. pada                349.600.000   thn 136.344.000 akhir daur 4  (panen) 3.  Syarat : HTI terintegrasi industri, tidak Pelihara  lanjut,  lindung 427.500.                213.750.000   3  thn 62.521.875 dalam penyelesaian hutang DR 0% atau hutang lainnya. ketentuan Pelihara  lanjut,  lindung 248.300.    Dengan            124.150.000   2  thn Pinjaman 24.209.250 diberikan bagi HTI yang akan membuat Lindung 69.200                      34.600.000   1  thn 3.373.500 tanaman rotasi ke-2 Pelihara  2,  lindung  2

Jumlah ( Rp)

138

Hasil  Panen    mulai  thn  ke-­‐4   Rp.540.000/pohon  

11.653.150

5.826.575.000

54,48% 3.174.205.125

Prosiding AWKMI 2012


Lampiran 6. Pedoman Pinjaman HTR_BLU Kemenhut 1

Lampiran 1 Nomor Tanggal

: : :

Peraturan Kepala Pusat Pembiayaan Pembangunan Hutan P. 02/Pusat P2H-1/2008 14 April 2008

PEDOMAN PENYUSUNAN PROPOSAL PERMOHONAN PINJAMAN DANA BERGULIR UNTUK USAHA PEMBANGUNAN HUTAN TANAMAN RAKYAT OLEH KELOMPOK TANI HUTAN A. BENTUK PROPOSAL Buku proposal permohonan pinjaman dana bergulir untuk usaha Pembangunan Hutan Tanaman Rakyat (HTR), dijilid dengan ukuran kertas A4, diketik rapi, yang terdiri dari : 1. Sampul Muka Sampul dengan karton berwarna hijau muda (tulisan hitam) dengan judul sebagai berikut : PROPOSAL PERMOHONAN PINJAMAN DANA BERGULIR UNTUK USAHA PEMBANGUNAN HUTAN TANAMAN RAKYAT KTH. …………………………….. Jumlah Anggota Jumlah SK IUPHHK-HTR Total Luas Propinsi Kabupaten/Kota Kecamatan Desa

: ........ Orang : …………........ : ………………… : ………………… : ………………… : ………………… : …………………

Tahun …… 2. Sampul Dalam (lembar kedua) Dibuat dengan kertas putih ukuran A4 dengan judul sama dengan judul pada sampul bagian muka

Prosiding AWKMI 2012

139


2

3. Halaman Persetujuan PROPOSAL PERMOHONAN PINJAMAN DANA BERGULIR UNTUK USAHA PEMBANGUNAN HUTAN TANAMAN RAKYAT KTH. …………………………….. Jumlah Anggota Jumlah SK IUPHHK-HTR Total Luas Propinsi Kabupaten/Kota Kecamatan Desa

: ........ Orang : …………........ : ………………… : ………………… : ………………… : ………………… : …………………

Disetujui oleh, Pendamping,

Sekretaris,

Ketua Kelompok,

…………………

.....................

………………………

4. Kata Pengantar KATA PENGANTAR ……………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………………….. ........................................................................................................... ………., ……….. 20.. Ketua Kelompok …………………… Keterangan : Dalam Kata Pengantar agar diuraikan secara ringkas mengenai tujuan disusunnya proposal dan manfaat yang diharapkan dalam mencapai tujuan dan sasaran yang ditetapkan oleh KTH serta penjelasan bahwa proposal diajukan untuk memenuhi persyaratan dalam rangka permohonan pinjaman dana bergulir untuk pembangunan Hutan Tanaman Rakyat (HTR).

140

Prosiding AWKMI 2012


3

5. Sistimatika Penulisan Penyusunan proposal mengikuti sistimatika sebagai berikut : Sampul Muka Sampul Dalam (lembar kedua) Halaman Persetujuan KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR/SKETSA/PETA DAFTAR LAMPIRAN A. PERSYARATAN ADMINISTASI B. RENCANA USAHA I. PENDAHULUAN 1. Latar Belakang 2. Maksud dan Tujuan II. KONDISI UMUM 1. Data Pemegang izin a. Nama Kelompok Tani Hutan b. Alamat c. Jumlah SK IUPHHK-HTR d. Total Luas Areal KTH e. Susunan Pengurus KTH 2. Data Fisik Lapangan a. Letak Administratif Areal KTH b. Letak Geografis c. Kelompok Hutan d. Topografi e. Keadaan Lahan f. Iklim g. Sarana dan Prasarana (Aksesibilitas) h. Sosial Ekonomi dan Budaya Masyarakat 3. Kondisi Kelompok Tani Hutan (KTH) a. Latar Belakang Pembentukan KTH b. Data Kegiatan, Pengurus dan Anggota KTH c. Nama Pengurus KTH 4. Prospek Pengembangan Usaha a. Prospek Usaha b. Prospek Pasar III. RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN HUTAN TANAMAN RAKYAT (HTR) 1. Rencana Penataan Areal Kerja 2. Rencana Kegiatan Penanaman a. Rencana Penyiapan Lahan b. Rencana Komposisi Jenis Tanaman c. Rencana Penanaman d. Rencana Pengadaan Bibit

Prosiding AWKMI 2012

141


4

3. Rencana Kegiatan Pemeliharaan Tanaman 4. Rencana Perlindungan dan Pengamanan 5. Rencana Produksi 6. Rencana Pengolahan, Pemanfaatan dan Pemasaran Hasil HTR IV. KELAYAKAN FINANSIAL DAN ANALISIS MANFAAT SOSIAL EKONOMI 1. Sumber Pembiayaan 2. Ringkasan Proyeksi Arus Kas Selama Periode Pinjaman 3. Proyeksi Manfaat Sosial Ekonomi 4. Kemampuan Pengembalian Pinjaman Dana Bergulir a. Rencana Pengembalian Pinjaman b. Sistim Pengembalian Pinjaman V. PENUTUP B. PERSYARATAN ADMINISTRASI 1. Surat permohonan pinjaman dana bergulir untuk pembangunan Hutan Tanaman Rakyat (HTR) yang ditandatangani oleh Ketua Kelompok dan ditujukan kepada Kepala Pusat Pembiayaan Pembangunan Hutan dengan tembusan (tanpa lampiran) kepada : a. Kepala Dinas Propinsi/Kabupaten/Kota yang membidangi kehutanan; b. Kepala Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi (BP2HP) setempat. 2. Copy Surat Keputusan IUPHHK-HTR yang telah dilegalisir oleh Dinas Kabupaten/Kota yang membidangi kehutanan, dilampiri dengan sketsa/peta areal kerja. 3. Copy buku RKUPHHK-HTR dan RKTUPHHK-HTR yang telah disahkan oleh pejabat yang berwenang. 4. Dokumen pembentukan Kelompok Tani Hutan berupa : a. Copy dokumen yang memuat nama kelompok, pengurus kelompok, alamat dan peraturan kelompok, yang dilegalisir oleh Kepala Desa dan Kepala Dinas Kabupaten/Kota yang membidangi kehutanan. b. Peraturan KTH berisi antara lain hak dan kewajiban terhadap : - pengelolaan areal HTR sesuai IUPHHK-HTR; - pengelolaan pinjaman dan pengembalian dana bergulir; - pemanfaatan hasil produksi HTR; dan - anggota kelompok. 5. Surat Kuasa dari anggota kelompok kepada Ketua, Sekretaris dan Bendahara kelompok untuk (1) menandatangani akad kredit; (2) mengkoordinasi penarikan dan penggunaan dana pinjaman serta pelaksanaan kegiatan lapangan; (3) mengkoordinasi pengembalian pinjaman dana bergulir dan; (4) mengkoordinasi pelaksanaan pembayaran tanggung renteng atas resiko pengembalian pinjaman, yang disetujui oleh Kepala Desa setempat; 6. Surat Pernyataan Kesanggupan Tanggung Renteng yang ditanda tangani oleh Ketua dan semua anggota KTH, yang disetujui oleh Kepala Desa setempat. 7. Surat penunjukan pendamping dari Bupati/Walikota atau pejabat yang ditunjuk. Pendamping diprioritaskan dari penyuluh kehutanan.

142

Prosiding AWKMI 2012


5

C. RENCANA USAHA I. PENDAHULUAN Pada Bab ini diuraikan secara ringkas tentang : 1. Latar Belakang a. Menjelaskan tentang latar belakang/alasan dibangunnya HTR oleh KTH; b. Menjelaskan tentang kondisi KTH secara umum; c. Menjelaskan tentang harapan yang ingin dicapai dari pembangunan HTR secara umum. 2. Maksud dan Tujuan a. Uraikan maksud dan tujuan penyusunan Rencana Usaha; b. Uraikan Maksud dan tujuan KTH yang ingin dicapai dalam pembangunan HTR. II.

KONDISI UMUM 1. Data Pemegang izin a. Nama Kelompok Tani Hutan b. Alamat : - Desa - Kecamatan - Kabupaten - Provinsi c. Jumlah SK IUPHHK-HTR - Total Luas Areal KTH d. Susunan Pengurus KTH : - Ketua - Sekretaris - Bendahara

...................... ...................... ...................... ...................... ...................... ...................... ..................Ha ...................... ...................... ......................

2. Data Fisik Lapangan a. Letak Administratif Areal Kerja HTR KTH - Desa - Kecamatan - Kabupaten - Provinsi b. Letak Geografis c. Kelompok Hutan d. Topografi e. Keadaan Lahan - Kering - Basah - Payau

Prosiding AWKMI 2012

………………….. ..................... ..................... .……………….... .……………….... ..................... ..................... ..………………… .................... ....................

143


6

f. Iklim 1) Tipe Iklim 2) Curah Hujan : - Bulan Tertinggi - Bulan Terendah g. Sarana dan Prasarana (Aksesibilitas)

……………………. ……………………. ......................

Tabel 1. Sarana dan Prasar No

Aksesibilitas

1.

Jarak areal kerja KTH ke : Desa terdekat Kecamatan Kabupaten Pasar/Industri hasil HTR Keberadaan Jalan Desa (yang berperan dalam proses produksi dan pemasaran) Lebar jalan ( .......... m) Panjang jalan Kondisi jalan Keberadaan Sungai (yang berperan dalam proses produksi dan pemasaran) : Lebar sungai (........... m) Keadaan air Sebagai sarana transportasi Sarana Komunikasi yang tersedia : Telepon/Fax Radio SSB Lain-lain

2.

3.

4.

Panjang (km)

Keterangan (Pilih yang sesuai)

c. Tanah/diperkeras/aspal

b. Sepanjang tahun/ musiman c. Ya/tidak a. Ada/tidak b. Ada/tidak

h. Sosial ekonomi dan Budaya Masyarakat Tabel 2. Sosial ekonomi dan Budaya Masyarakat No 1. 2. 3. 4. 5.

144

Uraian Jumlah Penduduk Total Angkatan Kerja Mata Pencaharian Jumlah Penduduk Rata-rata Pendapatan Masyarakat Keberadaan Lembaga Keuangan Koperasi Simpan Pinjam Unit Bank Lembaga Keuangan Lainnya

Satuan

Jumlah

Keterangan

Prosiding AWKMI 2012


7

3. Kondisi Kelompok Tani Hutan (KTH) a. Latar Belakang Pembentukan KTH Informasi yang diuraikan adalah latar belakang terbentuknya KTH dan kegiatan KTH. b. Data Pengurus dan Anggota Kelompok Tani Hutan (KTH) Tabel 3. Data Pengurus dan Anggota Kelompok Tani Hutan (KTH) No.

Nama Anggota Kelompok

Jumlah Anggota Keluarga

Jumlah Usia Angkatan Kerja (â&#x2030;Ľ 17 th)

Ket.

1 2 dst. Jumlah

c. Nama Pengurus KTH 1. Ketua 2. Sekretaris 3. Bendahara

................................ ................................ ................................

4. Prospek Pengembangan Usaha a. Prospek Usaha Menjelaskan peluang kegiatan usaha yang dapat dikembangkan untuk mendukung pengembangan usaha Hutan Tanaman Rakyat yang berkelanjutan. Sebagai contoh pembuatan persemaian oleh masyarakat, pembuatan kompos dan pengembangan komoditi tanaman palawija untuk mensuplai kebutuhan pasar. b. Prospek Pasar Menjelaskan prospek pemasaran hasil HTR baik berupa hasil hutan kayu, hasil hutan bukan kayu, palawija dan hasil usaha lainnya. Potensi penyerapan hasil HTR di daerah sekitar areal HTR. III. RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN HUTAN TANAMAN RAKYAT (HTR) 1. Rencana Penataan Areal Kerja Tabel 4. Rencana Penataan Areal Kerja No. 1.

2.

Prosiding AWKMI 2012

Kegiatan Rencana pembuatan batas areal kelompok HTR a. Batas luar areal kelompok b. Batas antar anggota kelompok Rencana pembagian petak kerja a. Rencana pembuatan batas petak b. dst...

Satuan

Rencana

meter meter

........... ...........

meter

...........

Ket

145


8

2. Rencana Kegiatan Penanaman a. Rencana Penyiapan Lahan Pada bagian ini diuraikan rencana penyiapan lahan tanpa pembakaran. Untuk areal berawa diuraikan rencana pembuatan kanal. b. Rencana Komposisi Jenis Tanaman Pemilihan jenis tanaman pokok terdiri dari tanaman hutan berkayu (minimum 70% luas areal) dan tanaman budidaya tahunan berkayu (maksimum 30% luas areal). Uraikan alasan pemilihan jenis dan komposisi luas rencana tanaman. Disampaikan juga rencana penanaman palawija. c. Rencana Penanaman Tabel 5. Rencana Penanaman No

Jenis Tanaman

Tanaman Hutan Berkayu a. ...... b. ...... 2. Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu a. ...... b. ..... Jumlah 1+2 3. Palawija a. ..... b. ..... Jumlah 3

…. Ha

…. %

Ha

…. %

Ha

Tahun Penanaman Selama Daur …. …. …. %

Ha

%

Ha

%

Ha

…. %

Ha

Jumlah

…. %

Ha

%

Ha

1.

146

100

100

100

100

100

100

100

100

Prosiding AWKMI 2012


9

d. Rencana Pengadaan Bibit Tabel 6. Rencana Pengadaan Bibit No

Tahun

Jenis Tanaman

Cara Pengadaan Bibit Persemaian sendiri (%)

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

…..

Beli bebas (%)

Cabutan dari hutan (%)

a. Tanaman Hutan Berkayu ....... b. Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu ....... c. Palawija ....... a. Tanaman Hutan Berkayu ....... b. Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu ....... c. Palawija ....... a. Tanaman Hutan Berkayu ....... b. Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu ....... c. Palawija ....... a. Tanaman Hutan Berkayu ....... b. Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu ....... c. Palawija ....... a. Tanaman Hutan Berkayu ....... b. Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu ....... c. Palawija ....... a. Tanaman Hutan Berkayu ....... b. Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu ....... c. Palawija ....... a. Tanaman Hutan Berkayu ....... b. Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu ....... c. Palawija ....... a. Tanaman Hutan Berkayu ....... b. Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu ....... c. Palawija .......

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

Jumlah (%) 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100

3. Rencana Kegiatan Pemeliharaan Tanaman Tabel 7. Pemeliharaan Tahun Tanam .....(penanaman tahun 1) No 1. 2. 3. 4. 5.

Uraian Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Total

1 2 3 Lanjutan 1 Lanjutan 2

Satuan

.....

.....

Tahun Pemeliharaan ..... ..... .....

Total

Ha Ha Ha Ha Ha Ha

Tabel 8. Pemeliharaan Tahun Tanam ..... (penanaman tahun 2) No 1. 2. 3. 4. 5.

Prosiding AWKMI 2012

Uraian Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan total

1 2 3 Lanjutan 1 Lanjutan 2

Satuan .....

.....

Tahun Pemeliharaan ..... ..... .....

Total

Ha Ha Ha Ha Ha Ha

147


10

Tabel 9. Pemeliharaan Tahun Tanam ..... (penanaman tahun 3) No 1. 2. 3. 4. 5.

Uraian Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan total

1 2 3 Lanjutan 1 Lanjutan 2

Satuan

.....

.....

Tahun Pemeliharaan ..... ..... .....

Total

Ha Ha Ha Ha Ha Ha

Tabel 10. Pemeliharaan Tahun Tanam ..... (penanaman tahun 4) No 1. 2. 3. 4. 5.

Uraian Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan total

1 2 3 Lanjutan 1 Lanjutan 2

Satuan

.....

.....

Tahun Pemeliharaan ..... ..... .....

Total

Ha Ha Ha Ha Ha Ha

Tabel 11. Pemeliharaan Tahun Tanam ..... (penanaman tahun 5) No 1. 2. 3. 4. 5.

Uraian Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan total

1 2 3 Lanjutan 1 Lanjutan 2

Satuan

.....

.....

Tahun Pemeliharaan ..... ..... .....

Total

Ha Ha Ha Ha Ha Ha

Tabel 12. Pemeliharaan Tahun Tanam ..... (penanaman tahun 6) No 1. 2. 3. 4. 5.

Uraian Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan total

1 2 3 Lanjutan 1 Lanjutan 2

Satuan

.....

.....

Tahun Pemeliharaan ..... ..... .....

Total

Ha Ha Ha Ha Ha Ha

Tabel 13. Pemeliharaan Tahun Tanam ..... (penanaman tahun 7) No 1. 2. 3. 4. 5.

Uraian Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan total

1 2 3 Lanjutan 1 Lanjutan 2

Satuan

.....

.....

Tahun Pemeliharaan ..... ..... .....

Total

Ha Ha Ha Ha Ha Ha

Tabel 14. Pemeliharaan Tahun Tanam ..... (penanaman tahun 8) No 1. 2. 3. 4. 5.

148

Uraian Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan Pemeliharaan total

1 2 3 Lanjutan 1 Lanjutan 2

Satuan

.....

.....

Tahun Pemeliharaan ..... ..... .....

Total

Ha Ha Ha Ha Ha Ha

Prosiding AWKMI 2012


11

4. Rencana Perlindungan dan Pengamanan Pada bagian ini diuraikan mengenai potensi gangguan. Rencana teknis pengendalian hama dan penyakit, rencana pengamanan areal terhadap kebakaran hutan. 5. Rencana Produksi Tabel 15. Rencana Produksi Tahun Panen/ Tebang No.

1.

JenisTanaman/ Hasil Produksi

Satuan

Ha

Tanaman Hutan Berkayu a. ..... - Penjarangan - Panen

M3/Ton M3/Ton

b. ...... - Penjarangan - Panen

M3/Ton M3/Ton

2.

Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu a. ...... - Getah - Buah/Biji - Kulit - Kayu b. ..... - Getah - Buah/Biji - Kulit - Kayu

3.

Palawija a. ..... b. .....

…..

….. Vol

Ha

….. Vol

Ha

Lanjutan Tabel 15 Rencana Produksi No.

Jenis Tanaman/ Hasil Produksi

Ha 1.

Tanaman Hutan Berkayu a. ..... - Penjarangan - Panen b. ...... - Penjarangan - Panen

2.

Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu a. ...... - Getah - Buah/Biji - Kulit - Kayu b. ..... - Getah - Buah/Biji - Kulit - Kayu

3.

Palawija a. ..... b. .....

Prosiding AWKMI 2012

….. Vol

Ha

….. Vol

Ha

….. Vol

Ha

….. Vol

Ha

….. Vol

Ha

Vol

Tahun Panen/ Tebang

…..

Satuan

….. Vol

Ha

….. Vol

Ha

Vol

….. Ha

….. Vol

Ha

….. Vol

Ha

….. Vol

Ha

….. Vol

Ha

Jumlah Vol

M3/Ton M3/Ton M3/Ton M3/Ton

149


12

6. Rencana Pengolahan, Pemanfaatan dan Pemasaran Hasil HTR Tabel 16. Rencana Pengolahan, Pemanfaatan dan Pemasaran Hasil HTR No. 1.

Jenis Tanaman Tanaman Hutan Berkayu

Jenis Kegiatan

Persentase (%)

Keterangan

Pengolahan kayu : a. Diolah sendiri b. Diolah Pihak Lain Pemasaran : a. Lokal (dalam Kab.) b. Luar Daerah (antar Kab./Prop.)

Harga kayu = Rp. ..../m3

Sistim pemasaran : a. Kontrak b. Dijual bebas 2.

Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu

Pengolahan hasil : a. Diolah sendiri b. Diolah pihak lain Pemasaran : a. Lokal(dalam Kab.) b. Luar Daerah (antar Kab./Prop.) Sistim pemasaran : a. Kontrak b. Dijual bebas

3.

Palawija

Harga produksi/ komoditi = Rp. ..../kg

Pemanfaatan hasil : a. Dimanfaatkan sendiri b. Dijual Pemasaran : a. Lokal (dalam Kab.) b. Luar Daerah (antar Kab./Prop.)

Harga produksi/ komoditi = Rp. ..../kg

Sistim pemasaran : a. Kontrak b. Dijual bebas

150

Prosiding AWKMI 2012


13

IV. KELAYAKAN FINANSIAL DAN ANALISIS MANFAAT SOSIAL EKONOMI 1. Sumber Pembiayaan Tabel 17. Sumber Pembiayaan No 1. 2. 3.

Uraian Modal sendiri Pinjaman dari Pusat P2H Pinjaman lainnya Total

Jumlah (Rp)

Prosentase (%)

Keterangan

100

2. Ringkasan Proyeksi Arus Kas Selama Periode Pinjaman Tabel 18. Ringkasan Proyeksi Arus Kas Selama Periode Pinjaman No.

Bidang Kegiatan

1.

Penerimaan 1) Pinjaman Dana a. Penanaman b. Pemeliharaan 2) Penjualan Hasil a. Tanaman Hutan Berkayu b. Tanaman Budidaya Tahunan Berkayu c. Palawija Jumlah penerimaan 1) + 2) Pengeluaran : 1). Biaya Kegiatan : a. Perencanaan area b. Pembukaan lahan c. Pengadaan bibit d. Penanaman dan e. Pemeliharaan Perlindungan f. Pemanenan g. Pengolahan h. Dst... 2). Pengembalian pinjaman a. Pokok b. Bunga Jumlah pengeluaran 1) + 2) Laba kotor (1 – 2) Kewajiban penanaman kembali pasca panen Laba sebelum pajak (3 – 4) Pajak 15 % Laba Bersih (5 – 6)

2.

3. 4. 5. 6.

Volume

Satuan Biaya/Harga (Rp)

Jumlah (Rp)

Keterangan

........ha ........ha ........m3 ......kg/ton ......kg/ton

........ha ........ha ........ha ........ha ........ha ........ha ........ha

..........ha

Keterangan : Lampirkan proyeksi arus kas selama periode pinjaman

Prosiding AWKMI 2012

151


14

3. Proyeksi Manfaat Sosial Ekonomi Tabel 19. Proyeksi Manfaat Sosial Ekonomi No.

Uraian

Satuan

1. 2.

Pendapatan rata-rata anggota KTH Penyerapan tenaga kerja di areal HTR (dari dalam anggota dan diluar anggota KTH) : a. Penanaman (penyiapan lahan, pengadaan bibit dan penanaman) b. Pemeliharaan c. Pemanenan/Pemanfaatan Penciptaan lapangan kerja lainnya (diluar areal kerja HTR) : a. Transportasi b. Pemanfaatan/pengolahan kayu c. Pemanfaatan/pengolahan bukan kayu d. Pengolahan hasil palawija e. dst.

Rp/thn

3.

Sebelum ada HTR

Setelah Keterangan ada HTR

orang orang orang orang orang orang orang dst.

4. Kemampuan Pengembalian Pinjaman Dana Bergulir a. Rencana Pengembalian Pinjaman Tabel 20. Rencana Pengembalian Pinjaman No. 1. 2.

Uraian Pinjaman pokok Bunga Jumlah

Satuan

.....

.....

Tahun Pengembalian ..... ..... ..... .....

.....

.....

Rp Rp Rp

b. Sistim Pengembalian Pinjaman Diuraikan tentang tata cara pengembalian pinjaman (cara pengumpulan dari anggota, koordinator pengumpulan, pemotongan langsung dari hasil penjualan oleh kelompok) dan tata cara penyetoran pengembalian pinjaman oleh kelompok ke Pusat P2H melalui bank yang ditunjuk. V.

PENUTUP Diuraikan secara ringkas pokok-pokok yang dibahas termasuk kendala/tantangan dan peluang dalam membangun Hutan Tanaman Rakyat. Kepala Pusat Pembiayaan Pembangunan Hutan, Ir. Nur Hidayat NIP. 080 035 369

152

Prosiding AWKMI 2012


Lampiran 7. Temu Pasar Kayu Bersertifikat Legal_RF_Semarang 21 Juni 2012

Prosiding AWKMI 2012

153


154

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

155


156

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

157


158

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

159


160

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

161


162

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

163


164

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

165


166

Prosiding AWKMI 2012


Lampiran 8. Temu Pasar Karbon Komunitas_KAIL LATIN_Semarang 21 Juni 2012

Prosiding AWKMI 2012

167


168

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

169


170

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

171


172

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

173


174

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

175


176

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

177


178

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

179


Lampiran 9. Temu Pasar Karbon Komunitas_KALIANDRA_ Semarang 21 Juni 2012

180

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

181


182

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

183


184

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

185


186

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

187


188

Prosiding AWKMI 2012


Lampiran 10. Temu Pasar Karbon Komunitas_IPB_ Semarang 21 Juni 2012

Prosiding AWKMI 2012

189


190

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

191


192

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

193


194

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

195


196

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

197


198

Prosiding AWKMI 2012


Lampiran 11. Temu Pasar HHBK Kerajinan_NTFP EP_Semarang 21 Juni 2012

Prosiding AWKMI 2012

199


200

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

201


202

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

203


204

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

205


206

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

207


Lampiran 12. Temu Pasar HHBK Kerajinan APIKRI 1 Semarang 21 Juni 2012

208

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

209


210

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

211


212

Prosiding AWKMI 2012


Lampiran 12a. Temu Pasar HHBK Kerajinan APIKRI 2 Semarang 21 Juni 2012

Prosiding AWKMI 2012

213


214

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

215


216

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

217


Lampiran 12b. Temu Pasar HHBK Kerajinan APIKRI 3 Semarang 21 Juni 2012

218

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

219


220

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

221


222

Prosiding AWKMI 2012


Lampiran 12c. Temu Pasar HHBK Kerajinan APIKRI 4 Semarang 21 Juni 2012

Prosiding AWKMI 2012

223


224

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

225


226

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

227


228

Prosiding AWKMI 2012


Prosiding AWKMI 2012

229


DAFTAR HADIR PESERTA KONGRES AWKMI 2012 REGIO SUMATRA NO

NAMA

21

22

23

JAMBI 1

Robiah

2

Nuraini 

3

Jamris 

4

Kurnianto 

5

M Yunus

6

Edy Soesanto 

7

M Hudari 

8

Edison

9

M Zhaki

10

Maskur

11

M Tahan

12

Misra

13

Mahdi

14

Uswandi

15

Taufik

16

Hamirin

17

Aceng S 

18

Jarimi

19

Sobirin

20

Roni

21

Yul Qari

22

Desrizal Alira

23

Dinaldi

24

Ali Agus

25

Kasra Nofri

26

Erinaldi

27

Yenni Azmayenti

28

Abdul Halim

29

Nawawi

30

Muridan

31

Junaidi

32

Rainal Daus

33

Rudi Syaf

34

Yulis

35

Elpa Masturi

36

Samsun

230

Prosiding AWKMI 2012


NO

NAMA

21

22

23

37

Zuhadi

38

Rahman, Y.

39

Yulianto

40

Bakian

41

Wily Marlupi

42

Diki Kurniawan

43

Andi

44

P Akhriadi

LAMPUNG 45

Hery Hermiatono

46

Amir Mahmud

47

Usep G

48

Yayah

49

Nur

50

Suparlan

51

Sumiyar

52

Maryamah

53

Damiyati

54

Mahmudi

55

Saban Arpani

56

Supriono

57

Jumeri

58

Sodiyah

59

Sukiman

60

Darsono

61

Lensiana

62

Ade Makmun

63

Sukarmin

64

Dwi Nurhayati

65

Slamet

66

Kuwato

BENGKULU 67

Edi Suardi

68

Hexa Prima Putra

● SUMBAR

69

Badrul Ilmi

70

Ariyanto

71

Romi Heriadi

72

Rahma Weliza

RIAU 73

Ari

Prosiding AWKMI 2012

231


NO

NAMA

21

22

23

74

Chandra

75

M.Ralis

SUMUT 76

Jimmy Panjaitan

77

Adi W.Sinaga

78

Harri Lumban Gaol

● SC dan SSS

79

Damsir

80

Aljupri

81

Mahendra Taher

82

Dewi Yunita

83

Widia Reniangraini

84 85 86

● ●

Ratna Akiefnawati

Haryadi

Irfan Bakhtiar

REGIO JAWA-BALI NO

NAMA

21

22

23

JAWA TENGAH 1

Soewadji

2

Subandi Rais

3

Suryono

4

Joko Triyono

5

Kosim

6

H.Samino

7

Nusro

8

Mulyadi

9

Rujimin

10

Eko

11

Abdul Latif

12

Margono

13

Ahmad Jaenudin

14

Muarif Ms

15

Suwondo

16

Hartono Prabowo

17

Roeswantiono

18

Imanud Budy

19

Sunarto Fm

232

Prosiding AWKMI 2012


NO

NAMA

21

22

23

DIY 20

Joko Pitono

21

Tumino

22

Badarudin

23

Lilik N

24

M. Abdul Aziz

25

Wakidi

26

Athi Munzillah

JAWA TIMUR 27

Sungkono

28

Sugito

29

Muhalli

30

H.Ghozali Ansor

31

Istiono

32

Abdul Roni

33

Taryadi

34

 Urip Suwardi

35

Suparman

36

Budi Santoso

JAWA BARAT 37

Aji

38

Barid

39

Erna Hermaawan

40

Nana Rukmana

41

Yosep N

42

Dedi

43

Pardiastuti

44

Irman Melandi

45

Saepudin

46

Darwin

47

Widodo

48

Mustiko Laut

49

Pahrian Gs

50

Nari

51

Gladi Hardiyanto

52

Udin

HUTAN NEGARA DIY 53

Sudiyono

54

Wagiran

55

Tukimin

Prosiding AWKMI 2012

● ●

233


NO

NAMA

21

22

23

56

Suparman

57

Ngabdani

58

Bejo Siswanto

59

Sumono

● ●

BALI 60

Ketut Mangku

61

Wayan Diarka

62

Ny Mudana

63

Gsr Pr Armadha

64

Wayan Darmasuita

65

I Made Partha

66

I Kadek Atien Susy S

67

Made Sudarman

68

Made Maha Widharta

69

I Putu Kanten

70

Meliya Hady

71

I Gede Wijaya

72

I Nyoman Suwirga

73

Gede Ari Kusuma Jati

74

Sarimawa Wayan

75

I Nyoman Conto

● ●

● ●

● ●

LMDH PERHUTANI 76

Suedarsono

77

M.Adib

78

M.A Triyono

79

Hadi Purnomo

80

 Listio

81

 Sutamsu

82

 Ruswandi

83

 Suparman

84

 Mulyadi

85

 Supardo

86

 Moelyoto

87

 Maryono

88

 Katno

89

 Estu

90

Darkasi

91

Slamet Winarto

92

 Safuan

PENDAMPING JAVLEC DAN MITRA 93

Fachrudin Rijadi

94

Hari Cahyono

234

Prosiding AWKMI 2012


NO

NAMA

21

95

Hery Santoso

96

Rahmanta

97

Suryanto Sadiyo

98

Exwan Novianto

99

Roni Sanyoto

100

Puji Raharjo

101

Dwi Nugroho

102

Panji Anom

103

Aprilianti

104

Siti Nurkhasanah

105

Guruh Susanto

106

Lutfi Retno

107

Sudarwan

108

Remiasari Ratna

109

Agus Budi P

110

Yovi

111

Edy Suprapto

112 113

22

23

Sugeng Triyanto

Untung K

114

Andi Prasetyo

115

Sarifudin

116

Fajar

117

Zein

118

Partin

119

Lisken

120

M. Gaussyah

● ●

REGIO KALIMANTAN NO

NAMA

21

22

23

1

Selamat Usman

2

Haderah

3

Sumaria

4

Sarmina

5

Ukin

6

Rusmin

7

Badri

8

Ardanan

9

Herline

10

Belman MadaLelek

11

Juliade

12

Hendra

13

Mukti Ali Azis

Prosiding AWKMI 2012

235


REGIO NUSA TENGGARA NO

NAMA

21

22

23

PESERTA 1

Dian Ekawati

2

Rakyah

3

Sahman

4

Aq. Kohal

5

Jumahir

6

Ahyar Muttakin

7

Ramdan

8

Saripudin

9

Syarifuddin

10

Sainur

11

H. Artim

12

L. Luji Hartono

13

Amini

14

M. Syahroni Prayadi

15

 L Irwandi

16

Marwi

17

Nunik

18

Abdul Manan

19

Darwiah

20

Windi Lestari

21

Ida Layli

22

Rusmayadi

23

Supardi

24

Rupawan

25

R. Suadi

26

Marnim

27

Simonsasi

28

Marseanus Wea

29

Mikael Puka

30

Kalisom

31

Nurul Aini

32

Suadi

33

H. Mustaan

34

Muhaimi

35

Darmawan

36

Syaiful

37

Abdullah

● PENDAMPING

38

Rahmat Sabani

39

L Surya Karya Anto

236

Prosiding AWKMI 2012


NO

NAMA

21

22

23

40

Muhammad Juaeni

41

Fifi Luthfiudin

42

Yopi Hardi

43

Dwi Sudarsono

44

Kamarudin

45

St Aisyah Ekawati

46

Aryani Ahsani Takwin

47

Thomas Uran

48

Bakri

49

Arif Mujianto

REGIO SULAWESI NO

NAMA

21

22

23

SULAWESI SELATAN DAN SULAWESI BARAT 1

Tamrin

2

Mustamin

3

Suryanti M.

4

H. Mustawa

5

Subhan

6

Muh. Jamil

7

Amiruddin

8

Sahabuddin

9

Muh. Naim

10

Erny

11

Suprianto

12

Baso Situju

13

Jufri

14

Samunding

15

M. Nawir

16

Paharuddin

17

Amirullah Yusuf

18

Ir. Rahman

19

Hartati

20

Yohanis Manan

21

Lucas Rangan

22

Burhanuddin. HR

23

Salleang

24

H. Ilyas

25

Wakidi

26

Abdul Haris

Prosiding AWKMI 2012

● ●

237


NO

NAMA

21

22

23

SULAWESI TENGAH 27

Muh. Damin

28

Anwar

29

Tao Hamid

30

Samuel Bolu

31

Marwi Fiki

32

Nixen Lumba

33

Bardi Lamancori

34

Sarlif

35

Arif Sugala

36

Subarkah

SULAWESI UTARA 37

Maykel Adri Paat

38

Ruddy Polii

39

Arie Tulung

40

Yorri Karrisoh

41

Stenly Maun

42

Jhonli

43

Jeheskiel Mandagi

SULAWESI TENGGARA 44

Bardal, S.Pd

45

Haddise

46

Wayan Sukerto

47

H. Sirajuddin

48

Mustakim

49

Rahmad La Maji

50

Rustanto

51

Awaluddin

52

Ahmad Darul Arqom

● ●

REGIO PAPUA NO

NAMA

21

22

23

1

Hendrik Kulang

2

Agust Sawa

3

Hendrik Abowai

4

Bernard Giay

5

Daniel Bairam

6

Noach Wamebu

7

Sena Handoko

238

Prosiding AWKMI 2012


PESERTA TAMBAHAN NO

NAMA

Lembaga/Alamat

21

1

Lina KP

Sekda Prov. Jateng

2

Maidiward

Kemenhut

3

M Faiz

Perhutani

4

Dwi Nanto

KPSHK

5

Arief H

Perhutani

6

Lasmini

BUK

7

Tohaidir

Pushumas Hutan

8

Firdaus

Pushumas Hutan

9

Iwa Kusumah

BPDAS Solo

10

Idi Bantara

BPDAS Solo

11

Evy Marina

Dinhut Jateng

12

Crissy G.

NTFP

13

Agus Alfianto

IFGI

14

Wasi Pramono

BPPMM

15

Erna Rosdiana

Pushumas Hutan

16

Yulinda

Pushumas Hutan

17

Hasto Pandito

Prosiding AWKMI 2012

22

23

239


Panitia Kongres AWKMI 2012 : Setnas FKKM, Gedung Kusnoto Lt.1 Jl. Ir. H. Juanda No.18 Bogor 16002 Tlp / Fax : (0251) 8310396


Prosiding Kongres I Asosiasi Wirausaha Kehutanan Masyarakat