Page 1

FASHIHATUL AZIZAH

Terracotta Antara Jingga dan Coklat


Terracotta: Antara Jingga dan Coklat Oleh: Fashihatul Azizah Copyright Š 2012 by Fashihatul Azizah

Penerbit Nulis Buku nulisbuku.com admin@nulisbuku.com

Desain Sampul: Fashihatul Azizah

Diterbitkan melalui: www.nulisbuku.com

2


Ucapan Terimakasih

Cerita ini adalah fantasi saya sebagai penulis. Cuma, dalam proses penyelesaiannya emang banyak yang menginspirasi saya, maksudnya mendorong saya menemukan inspirasi. Ya, mungkin lebih tepatnya begitu. Adalah Butiran Debu dari Rumor, yang ngebuat jemari saya terus menari merangkai kata demi kata di depan layar yang saya tatap jadi rangkaian kalimat dan cerita. Ngga tau harus bangga atau malu musti ngakuin lagu itu jadi dorongan keluarnya inspirasi saya. Yang pasti saya tau lagu itu dari seorang teman kuliah saya yang bernama Rina Sulistiani, yang perawakannya ngga jauh beda sama badan saya, kecil. Hehehe. Katanya dia mulai suka lagu itu semenjak dinyanyiin Sean, salah satu grandfinalis Indonesian Idol. Saya termasuk orang yang suka ngikutin tiap show finalis ajang tersebut, tapi saya ngga nonton pas Sean nyanyi itu. Hmm karna penasaran saya jadi browsing dan coba denger sendiri. Emang easy listening dan ngademin sih. Dan semenjak itu, Butiran Debu malah jadi lagu wajib tiap kali saya ngelanjutin tulisan saya ini. Jadi terimakasih Rina Sulistiani a.k.a Rince ď Š Ngga ada sosok khusus yang jadi inspirasi tiap tokoh di dalem cerita ini. Semuanya udah lama banget ‘bermain’ di pikiran saya. Emang pernah terlintas buat nuangin ke dalam tulisan, cuma males banget mulainya. Yang saya tau, nerbitin sebuah tulisan/buku itu butuh modal besar, terlebih lagi saya cuma butiran debu di dunia 3


tulis menulis hehe makanya saya ngga terlalu punya motivasi buat nerbitin cerita-cerita dalam pikiran saya itu. Sampai akhirnya saya ikut proses rekruitmen untuk posisi Admin HRD di sebuah kantor media massa di kawasan Palmerah. Si pewawancara tanya minat saya, saya bilang saya suka nulis. Dan dia mulai tanya sejauh mana kesukaan saya sama nulis. Yaaa saya bilang biasa aja, sebatas nulis iseng apa yang pengen saya tulis aja. Lalu beliau merekomendasikan online self publishing bernama Nulis Buku. Katanya “Minat nulis kamu itu bagus, coba deh kamu buka nulisbuku.com kamu bisa nerbitin tulisan kamu. Gratis”. Waktu itu saya cuma jawab dengan polosnya “Ohya pak? Ada ya yang mau nerbitin buku gratis? Saya baru tau loh pak”. Dan bapak yang ngewawancara itu lah (ngga tau namanya) yang ngebuat saya jadi punya motivasi nulis cerita setelah saya main ke website nulis buku. Hmm terimakasih untuk Bapak Bijaksana Yang Sangat Hangat  Ucapan terimakasih dari saya ini juga akan saya tujukan buat kamu yang dengan sangat ikhlas beli novel ini hehe terimakasih sudah mau menghargai karya anak Indonesia.

4


Daftar Isi

Naluri Wanita - 4 Kembalinya Willy - 10 Willy dan Keluarga Gue - 23 Oh God, What a Perfect Night in My Life! - 38 Precious Love in Another Day - 43 Galau Ngga Mandang Muka - 60 “Aku sama Willy masih temenan ko� - 79 Setanaomisme - 88 Ternyata jodoh itu di tangan Papa, bukan di tangan Tuhan! - 108 Kado Ulangtahun Terpahit - 157 A Brand New Day - 162 Dia - 171

5


Prolog Abigail Julie Fabian, adalah sulung dari dua bersaudara yang lahir dari pasangan Edo Fabian dan Yasmin Baskara. Abigail punya adik laki-laki, Tristan Fabian. Mereka punya selisih umur dua tahun, tapi Abigail ngga ngerasa seru di rumah karna Tristan kuliah di Bandung. Mahasiswi yang kuliah di sebuah perguruan tinggi negeri di Ibukota ini, dari awal kuliah udah jadi idaman cowo satu fakultasnya. Tapi Abigail justru mendekatkan dirinya sama temen cowo seangkatannya, Willy. Willy Alexio, cowo yang selama dua semester deket sama Abigail ini tiba-tiba ngilang gatau kemana. Willy adalah tipikal cowo hangat dan penyayang. Setelah lama ngilang, Willy kembali muncul ke permukaan hidup Abigail. Kedekatan yang dulu tanpa komitmen, jadi punya komitmen. Mereka pacaran. Hmmmm.. Di dalem yang namanya pacaran gak cuma ada bahagia dan ketawa, tapi juga ngintil airmata yang bisa dateng tiba-tiba tanpa kita tau. Di umur yang ngga lagi ABG, Abigail tentu berharap setiap hubungannya akan awet dan berakhir bahagia. Tapi itu sekedar asa dari tiap orang yang ngejalin hubungan. Selebihnya ya kuasa Tuhan. Abigail juga ngga pernah tau setiap hubungannya akan berakhir seperti apa. Yang dia tau, semua yang dilaluin 6


dan dia rasain jelas ngasih warna dalam hidupnya. Ga peduli warna itu indah atau salah. Toh goresan warna salah itu justru ngasih nilai seni tersendiri di atas kanvas kehidupan Abigail. Plot cerita ini akan disajikan dari sudut pandang Abigail dan Willy. Enjoy reading ď Š

7


1 Naluri Wanita “Ini sih udah ga bisa ditolerir lagi lapernya! Nyerah deh! Ga bakal jalan juga otak gue kalo maksain mikir ditengah jeritan lara gelandangan di perut gue..” Gue bangun dari kursi belajar dan jalan ke meja makan. Gue ngebuka tudung saji, cuma ada penampakan tumis pare pake teri sama sambel terasi. Itu pun lauk tadi siang. Fiuh.. Gue muter otak. Makan apa ya gue. Criiing! Nongol lampu bohlam di samping kepala gue. Pertanda datangnya ide cemerlang! Gue jalan kearah telpon rumah. Dengan semangat, gue ngangkat gagang telpon dan mijit angka mekdi delivery order. Tuut.. Tuut.. “Selamat malam, Mekdi Delivery ada yang bisa dibantu?” Gatau kenapa gue selalu suka suara orang yang tugasnya ngomong di telfon ke costumer. Enak aja gitu masuk ke kuping. Adeeem “Selamat malam, Mekdi Delivery ada yang bisa dibantu?”

8


“Oh iya iya maap, saya mau pesen paket nasi dong sama kentang yg large mas” “Boleh minta alamatnya?” “Jalan Tebet Barat No. 8” “Atas nama siapa?” “Abigail” “Baik mba Abigail bisa minta nomor telfon yang bisa dihubungi?” “Hmmm bisa.. 081265438543” “Untuk total pembayarannya 37 rupiah dengan tambahan biaya kirim 7 ribu rupiah ya, jadi semua 44ribu” “Hmm yaa..” “Maaf Mba Abigail untuk pembayarannya dengan uang pas atau kembali? “Pas deh” “Baik ditunggu dengan waktu maksimal 30menit” “Ya makasih mas” “Kembali. Selamat malam” “Malam” Gue ngelirik jam dinding yang di tempel diantara dua foto gue dengan frame ukuran 30R. Jarum jam nunjukin jam 11 malem. Hmmmmm 30 menit ya, setengah 12 dong paling ngga gue baru makan pesenan gue. Aaah.. Gue mandangin layar laptop sambil 9


ngelus-ngelus perut. Artikel kerjaan gue ga nambahnambah, daritadi segitu-gitu aja. Gue pindah ke ruang tv. Fiuh.. Ngga ada channel yang bagus jam segini. Udah dua puluh menitan gue nonton iklan cuma buat nungguin acara apa di setiap channel. Prek prek prek! Suara pager gue yang dipukul pake benda keras. Mungkin pake gembok yang ngegantung di pager rumah gue. “Permisi..” Gue lari keluar rumah, susah payah gue buka kunci pintu karena harus lari ke tempat gantungan kunci diatas kulkas. Dan susah payah juga gue ngebuka daun pintu rumah gue yang dari kayu jati ini karena bagian bawah yang terlalu nempel sama lantai. Dalam situasi seperti ini gue jadi makin kesel sama kondisi pintu rumah gue ini. Bikin geregetan! Prek prek prek! Suara pager rumah gue kembali digeprek-geprek. “Iyaaaaaa tungguuuuu maaaas” teriak gue panik dari balik pintu. “Mba Abigail? tanya mas delivery sesampenya gue di depan pager. “Iya mas” “Ini pesanannya dan ini struknya” Gue menepuk jidat gue yang mulus pake telapak tangan kanan gue. Ohiya! “Bentar mas saya lupa bawa uangnya”

10


Gue buru-buru lari ke dalem rumah. Belom sampe pintu, gue balik lagi. Pager rumah yang udah karatan itu gue dorong sampe ukuran 1 badan orang. “Mas duduk dulu deh sambil nunggu saya ambil uang” perintah gue sambil nunjuk bangku kayu di teras depan pintu. “Gausah mba saya tunggu di sini aja” “Mas saya mau bangunin ibu saya dulu, takut lama. Udah duduk aja dulu, ntar ngga saya bayar nih?” ancem gue ke mas-mas delivery order itu. “Yah mba jangan dong, yaudah yaudah” katanya sambil ketawa kecil dan jalan ngikutin gue. Sementara dia duduk, gue ke dalem bangunin si bunda yang udah berkelana di dunia mimpi. “Buun.. Bunda.. Buun bangun bentar dong” rengek gue sambil ngetuk pintu kamarnya. Lima menitan gak ada sautan dari dalem, akhirnya gue denger suara langkah bunda ke arah pintu. “Apa sih Bi malem-malem bangunin Bunda..” gerutu bunda sambil ngelongok dari pintu. “Bunda.. Aku tadi pesen mekdi. Minta uang dong 50 ribu, mas nya lagi nunggu diluar tuh Buuun” “Hih kamu ini, pake uang kamu emang ga bisa Bi, pake segala bangunin bunda. Tau ngga, bunda tuh lagi mimpi naik gajah di kebon binatang sambil ketawa, trus ya..” “Duh buuuun cepetan ih ditungguin juga, pake acara cerita mimpi segala. Udah besok aja ceritanya, kasian 11


tau masnya kan mau ke rumah yang lain juga” omel gue sambil masuk ke dalem kamarnya dan buka laci meja riasnya. “Ini ya bun, nih 50 nih aku ngambilnya” sambil nunjukin selembar lima puluh ribuan dari lacinya. Si bunda cuma manggut sambil garuk-garuk kepala trus nutup pintu kamarnya. “Maaf ya mas lama.. Kan, untung saya suruh duduk..” Mas nya langsung buru-buru masukin henfonnya ke kantong celananya. Pas gue keluar dia lagi asik mainin henfonnya. Mungkin dia kaget, dia langsung nengok ke arah pintu dimana wujud gue muncul. Tapi, tunggu! Ko beda sih mas nya? Tadi di pager kayanya ngga sebening ini mukanya. Pager rumah gue emang ga ada lampunya sih. Gelap. Cuma kebagian sinar dari lampu teras aja. Dan di bawah lampu teras yang terus terang terang terus ini, dia bener-bener bening! Sumpah! “Eh iya ini mas..” Gue nyodorin selembar lima puluh ribuan tadi. Mas nya ngerogoh kantong bajunya nyari kembalian. “Ih mas gausah kembali, tadi saya udah janji mau kasih uang pas waktu nelfon” “Tapi kebetulan ada mba kembaliannya” jawab dia sambil senyum ramah. Duuuuh senyumnya.. Bikin gue meleleh. “Nanti saya gak mau ah pesen lagi kalo gitu” komentar gue sambil agak cemberut.

12


“Aduh mba.. Iya deh iya. Mbaknya cantik loh padahal tapi ngancem saya terus daritadi kaya penjahat” Omaygat dia bilang apa barusan? Bilang gue cantik? Gue ngga salah denger kan? Aduuuuh.. Ini kaki kaya melayang. Lalu tiba-tiba muncul sayap di punggung gue. Dan sayap gue mulai mengepak-ngepak tanda siap buat terbang. Makin lama badan gue makin menjauh dari lantai yang gue pijak. “Mba? Mba..” Gue kaget. Duh sempet-sempetnya sih gue bengong. “Saya bercanda loh mba.. Jangan dimasukin ke hati ya mba” “Eh iya mas..” gue salah tingkah dan maksain senyum sambil garuk-garuk kepala. “Terimakasih. Mari mba Abigail..” “Ya sama-sama..” kali ini senyum gue ikhlas. Ikhlas.. Ikhlas banget! Mas nya jalan keluar pager. Gue mandangin dari pintu. Dia mulai narik pager rumah gue. Pager yang tadi gue buka seukuran satu badan orang, sekarang udah rapet. Mas nya nundukkin kepalanya sebagai isyarat pamit. Gue pun reflek ngebalesnya dengan anggukan sambil senyum. Dia pun memacu motornya. Sampe meja makan gue malah mikirin si mas tadi. Hmmmm kayanya umurnya ngga jauh beda deh sama gue. Yaaaa 20 taunan juga lah. Apa emang mukanya yang baby face tapi sebenernya udah tua ya? Gue geleng-geleng. Kayanya sih emang masih muda. Sayang banget sih seganteng dan selucu itu, tapi jadi mas-mas 13


delivery order. Kenapa dia ngga jadi model aja sih. Atau, jadi bintang ftv. Ataaaau jadi pacar gue! Gue senyam senyum cengengesan gak jelas, tanpa sadar gue nyobek saos dan nuangin di atas nasi. Duuuh -__-

14


2 Kembalinya Willy

“Abiii.. Bi.. Abii..” Pundak gue ditepok kenceng banget dan sakit. Gue udah pasang muka emosi sambil nengok ke arah orang yang nepok gue. Hhhhh.. Ternyata Sonia. Dia ngelepasin hetset dari kuping kiri gue. “Hah pantesan aja! Gue tereak ampe pita suara gue putus juga lo ga bakalan nengok, orang kuping lo disumpel gini!” “Apaan sih Son ngagetin aja..” “Mana draft artikel lo?” Jleb! Mati gue! “Ada..” jawab gue santai sambil jalan nyusurin koridor kampus. “Ya mana? Sini kasiin ke gue, biar nanti gue yang nyatuin sama kerjaan anak-anak” tagih Sonia sambil jalan di sebelah gue. “Ini ada di laptop, elaah nyantai aja napeee!” “Kalo gue santai, ampe lebaran monyet itu artikel pasti ga bakalan lo kelarin Bi..” “Emang kapan sih deadlinenya?” 15


“Senin depan sih..” “Ya ampun Sooon ini tuh masih hari Rabu pleaseeee” bales gue sambil senyum sumringah. Gimana ga sumringah. Ternyata masih lama deadlinenya. Masalahnya itu artikel emang belom kelar gegara gue mikirin tukang delivery order kemaren malem. Mukanya aja tuh masih nempel banget di kepala gue ampe sekarang. Nah itu dia tuh yang bikin gue ngantuk abis makan paket mekdi yang dia anter, dan gue tidur nyenyaaaaaaak banget, tanpa ngerasa bersalah belom ngelarin kerjaan. “Ngapain lo malah cengangas cengenges? Belom kelar kan pasti kaaan???” “Hehehe Sonia sayaaaang, maaf banget yaaaah. Tapi sumpah udah 85% ko beneraaan!” “Trus kapan hasil kerja lo mau lo serahin ke gue?” tanya Sonia dengan nada putus asa. “Sabtu paling lambat. Janji! Yah yah yaaaah?” “Ah, iya iya. Awas aja tapi kalo sampe lo ngerusak nilai kelompok ya” “Aaaaah..” gue senyum seneng, manggut mantep sambil ngelingkarin tangan gue di pundaknya. *** “Bi gue balik duluan gapapa ya..”

16


“Iya.. Dijemput Arya ya? Aryanya mana?” gue celingukan nyari Arya. “Ngga dijemput di sini, ketemuan di Bukafe” “Oh gitu, yaudah sana ati-ati..” “Lo juga ati-ati.. Dadah” “Daaah” Gue jalan sambil ngerogoh tas nyari payung. Matahari panasnya kaya neraka bocor. Berasa ditabok deh sama pantulan aspal jalanan kampus. Nah! Akhirnya gue nemuin payung di bawah tumpukan barang di dalem tas gue. Gue jalan sambil ngebuka payung dan berjalan dengan anggunnya ke arah tukang ojek kampus yang kira-kira masih 500 meter di depan sana. Baru aja gue mau masang hedset di kuping gue, ada motor yang jalan di samping gue, motor itu menyamakan kecepatannya dengan langkah gue. Gue ngga tau dia siapa karna pake helm fullface. Cowo itu mulai ngebuka kaca helmnya.. “Bi, biar aku anter ya pulangnya?” Gue ngga asing sama suara ini, tapi gue lupa siapa. Mungkin karena mulutnya kehalang helm, jadi gue juga ga bisa ngenalin jelas. Dia berenti dan matiin mesin motor sport hitamnya. Mau ngga mau gue jadi menghentikan langkah gue. Gue ngeliatin dia yang mulai ngebuka helmnya. Dan gue kaget begitu gue liat siapa di balik helm dan motor besar ini. “Willy?”

17


Dia senyum sambil megang helm di depan perutnya. Willy adalah temen satu jurusan gue awalnya. Terus pas semester dua dia pindah ke kampus swasta internasional, karena paksaan papanya. CLBK. Cinta Lama Belum Kelar. Ya. Willy adalah gebetan gue, kita emang pernah deket dulu pas masih satu kampus dan satu jurusan, hubungan kita deket banget. Sampe suatu hari dia ngilang gitu aja. Kabar terakhir dia cuma bilang kalo dia pindah kampus. That’s it! Hubungan gue sama dia selama ini berenti gitu aja dan ga pernah di bahas lagi. Terus ini sekarang tiba-tiba dia muncul. “Kamu apa kabar Bi?” “Hmm baik, ko disini Wil?” “Iya, aku sengaja mau ketemu kamu. Maaf ya baru sempet nemuin kamu lagi” “Ohya? Kirain ini emang papasan. Abis kaya ngga sengaja..” “Emang aku mau ketemu kamu ko. Aku pengen ngobrol nih, lagi ngga ada urusan kan Bi?” “Hmm ngga ada sih, tadi mau langsung pulang aja niatnya. Mau ngobrol dimana?” “Di luar aja ya sambil makan, naik dulu deh” pinta Willy sambil nyodorin helm ke gue. Gue nerima helm yang dia kasih. Setelah gue pake helm, gue naik ke motor. Sekarang gue udah duduk di atas motor Willy sambil ngeliatin dia make helm. Sebenernya gue masih ngga percaya kalo dia ini Willy, gue di atas motornya dia, dan mau makan di luar sama 18


dia. Bener-bener ngga percaya. Di tengah lamunan gue, Willy ngagetin gue dengan pertanyaan.. “Bukafe atau Warung Pancake?” Gue buru-buru jawab Warung Pancake. Karena Sonia lagi di Bukafe sama Arya. Gapapa juga sih sebenernya kalo kesana dan ketemu mereka, cuma ngga enak aja. Males jelasinnya, pengen ngobrol berdua juga biar lebih leluasa. Gue sebenernya bingung, ngga tau kenapa gue ngga bisa nolak ajakan Willy ini. Harusnya kan gue kesel sama dia. Tapi pasti kesel gue jadi luluh deh pas liat mukanya tadi setelah lama ngga ketemu. Pasti kesel gue juga kalah sama rasa seneng pas liat senyum khasnya Willy. Aaaah kenapa sih.. *** Pelayan itu pergi setelah mengulang pesenan gue sama Willy. Dan sekarang gue bingung nih musti ngomong apa. Sumpah kikuk banget. Gue ngga tau sebenernya dia ngerasa kikuk juga apa ngga. Tapi kayanya sih ngga. “Bunda apa kabar Bi?” “Hah? Nnnggg alhamdulillah, sehat Wil..” Willy senyum sambil ngeliatin gue. Sebelum muka salting gue makin menjadi-jadi, gue pun mulai membuka pertanyaan. “Kamu pindah ke jurusan apa sekarang?”

19


“Bisnis dan Manajemen. Ohya tadi aku ketemu Sonia pas di minimarket kampus Bi. Dia kaget aku disini. Aku bilang aku mau ketemu kamu, trus dia bilang kamu baru aja mau pulang. Untung aja tadi pas ya” Ooooh jadi tadi dia sempet ketemu Sonia. Pasti besok di kampus Sonia nanyain tentang Willy deh. “Kalo misalnya tadi ngga pas gimana?” “Aku nunggu kamu di rumah kamu lah” jawab Willy sambil nyengir dan memamerkan rentetan giginya yang rapi dan bersih. Willy masih sama kaya terakhir gue ketemu. Cuma dia lebih bersih dan lebih rapi. Hmm makin ganteng. Gue jadi ikutan senyum ngeliat ekspresi dia yang sumringah. “Eh ko kamu ngga bales sms aku sih Bi?” “Yang mana?” “Yang aku bilang aku pindah kampus..” “Pengen bales.. Tapi bingung” “Bingung kenapa?” “Ya bingung aja bales apa..” Sebenernya yang bikin gue bingung karna gue saat itu cuma temen deketnya dia. Bukan seseorang yang spesial. Sebenernya pengen marah, kenapa ngabarinnya dadakan. Gue bahkan ngga tau dia pindah ke kampus mana, karna alasan apa. Tapi gue punya hak apa? Sebenernya tanpa harus ada hubungan spesial kalo yang mau gue tanyain cuma itu sih wajar aja. Cuma kayanya gue terlanjur kecewa karna ngerasa 20


Willy ngga nganggep gue ini spesial buat dia. Kalo dia nganggep gue kaya gitu harusnya dia ceritain semuanya tanpa harus pergi tiba-tiba dan ilang kabar segitu lamanya. Willy terlalu ngebuat gue berharap sebelumnya. Jadi mau nanya juga jadi bingung nanya apa. Ah bingung deh pokonya. “Kamu ngga nyariin aku gitu Bi?” Willy memajukan posisi duduknya dan naro kedua tangannya diatas meja. Bak anak TK yang siap menerima pelajaran dari gurunya. Kedua bahunya sedikit keangkat karna sikunya menumpu di atas meja. Posisinya itu nunjukkin seolah-olah dia pengen fokus denger jawaban gue. Willy natap gue. Dan gue bales natap dia. Gue jawab apa ya baiknya. “Hmmm aku sebenernya penasaran selama itu kamu kemana. Aku mau tanya tapi bingung juga. Aku ngerasa ada salah, tapi bingung sendiri juga salah aku apa..” “Maafin aku ya” Willy natap mata gue, dalem dan lama. Gue bukannya mengiyakan malah ikutan ngeliatin matanya. Bingung. Ngapain dia minta maaf, segitu ngerasa bersalah banget. Gue ngeliatin bola mata kanannya. Dia masih diem dan natap gue. Gue pindah natap bola mata kirinya. Dan terus gitu ganti-gantian. Makin lama momen liat-liatan ini malah makin aneh. “Ih kamu ngapain sih ngeliatin aku kaya gitu Wil..” “Aku nungguin kamu jawab kalo kamu maafin aku Bi..” jawab Willy dengan nada halus memelas dan menggetarkan seluruh ruangan hati gue yang udah lama banget ngga diginiin sama dia. 21


“Hahaha lebay ah kamu.. Ngapain minta maaf sih, yaudah sih biasa aja” “Jadi kamu biasa aja ya Bi aku tiba-tiba ngilang dan ngga ada kabar? Padahal aku setengah mati nahan kangen ke kamu..” “Lagian kenapa musti ditahan?” goda gue. Belom sempet dijawab, pelayan dateng bawain pesenan gue dan Willy. Sambil makan Willy cerita kenapa dia pindah. Dia juga cerita kemana aja selama ngilang itu. Willy ke Belanda. Dia ngurus bisnis papanya. Pabrik keju dan clog (sepatu kayu khas Belanda) di Volendam, daerah perkampungan asri yang ngga jauh dari Amsterdam. Papanya di sini udah kewalahan sama resort sana sini, jadilah dia yang kesana. Dulu setau gue tantenya yang ngurus bisnis di Belanda itu. Semenjak tantenya nikah dan ikut suaminya ke Batam, pabrik keju dan clognya ngga ada yang ngawas. Gitu katanya. “Trus sekarang kamu udah netap disini apa mau balik lagi kesana?” “Kamu maunya gimana Bi?” “Lah ko nanya aku?” “Kalo kamu minta aku buat tetep disini, ya aku bakal disini. Kemaren aku disana berat karna mikirin kamu, takut kamu mikir macem-macem. Takut aku nyakitin kamu. Kepikiran kamu deh pokonya” “Hah masa sih?” ini antara pengen geer tapi bingung maksudnya Willy apa. 22


“Beneran Bi.. Ini aku pulang karna berasa kaya punya utang sama kamu. Aku pergi ga bilang apa-apa sama kamu. Jadinya ngga tenang banget” Kenapa Willy segitunya amat sih. Sebenernya dia nganggep gue sama dia apaan deh. Daritadi ngomongnya kaya gue pacarnya dia aja. Nembak juga ngga pernah, bilang sayang doang sih pernah. Sering malah. Apa kaya gitu udah nembak ya? Duuuh Wil.. Sukses banget deh lo bikin gue abu-abu gini. “Sebenernya aku bingung harus jawab apa. Aku aja ngga ngerti hubungan kita ini apaan kemarenkemaren..” “Maaf ya Bi, aku kaya ngegantungin kamu. Ohiya aku di daftarin ekonomi & bisnis di Univ. Amsterdam, supaya aku kuliah disana sambil ngawasin pabrik. Sementara nunggu aku keterima apa ngga, aku nerusin kuliah disini dulu. Aku juga masih nyari alesan buat diri aku sendiri yang nguatin aku buat tetep disini apa. Aku nunggu maunya kamu gimana..” Gue diem. Duuuh ngga tau nih harus bilang apa. Kalo Willy segini nya nanya pendapat gue berarti kan dia masih pengen deket sama gue. Gue mikir sambil ngaduk-ngaduk milkshake pake sendok. “Willy aku bingung ah.. Aku punya wewenang apa buat maksa kamu tetep disini..” papar gue polos. “Abigail..” Willy narik telapak tangan gue dan menggenggam tangan gue. “Aku bakal tetep disini kalo kamu yang minta..” Gue melotot kaget. Eh ini bener-bener berasa gue cewe lo aja deh Wil. Gue ngeliatin tangan gue di dalem 23


genggaman tangannya Willy, trus ngeliatin ekspresi mukanya Willy. Muka serius. Duh ini pastiin dulu kek gue siapa lo baru minta gue buat nahan lo pergi. Kan gue juga ngga mau kegeeran. Masa gue nahan lo pergi sementara gue aja gatau lo nganggep gue ini apa. “Willy.. Kalo aku pacar kamu, baru aku pantes buat ngeluarin pernyataan itu..” “Bi? Emang kamu ngga ngerasa aku perlakuin kaya pacar aku ya selama ini?” Haaah?? Nih orang apaan sih. “Lah emang? Jadi selama ini kita pacaran? Apa sih Wil maksudnya..” ini muka gue udah campuran bloon dan kesel karna ngga ngerti. “Buat aku, pacaran ngga harus ada seremonial jadian atau penembakan. Kalo dari perlakuan satu sama lain udah nunjukin kita saling sayang dan saling memberikan perasaannya, buat aku itu udah nunjukin kalo kita ngejalin sebuah hubungan. Dan aku ngerasa gitu ke kamu..” Tuhkan bener. Bener kan dia nganggepnya selama ini gue sama dia jadian. “Tapi ngga ada Wil orang pacaran trus pacarnya ditinggal gitu aja..” “Ya makanya kan aku bilang disana aku ngga tenang, aku mikirin kamu. Kan tadi aku minta maaf Bi.. Kamunya malah ngga serius..” “Willy, aku itu perempuan, harusnya kamu jelasin kalo hubungan kita selama ini di mata kamu tuh justru sebuah ‘hubungan’..” 24


“Yaudah maaf deh, trus kamu seneng ngga Bi kalo aku ini nganggepnya kita punya hubungan?” Gue senyum sambil menggelengkan kepala gue. Willy yang tadi mukanya senyum sambil nunggu jawaban gue, berubah datar pas gue menggelengkan kepala. Ngeliat perubahan mukanya itu, gue ketawa. Lucu. Polos banget mukanya. “Seneng koooo, seneng bangeeeet..” ralat gue sambil sumringah malu-malu “Beneran?” Gue manggut. Dia ngolesin coklat di sendok bekas makannya ke pipi gue. “Aaaaah kan itu ada coklatnya tau sendok kamu..” “Biarin, abis kamu iseng bikin aku degdegan” “Oh kamu degdegan? Hahaha” *** Gue turun dari motornya. Setelah nerima helm dari gue, dia ngulang pertanyaannya tadi yang belom sempet gue jawab. “Jadi kamu mau aku tetep disini kan Bi?” “Aku ngga mau..” “Kenapa?” “Aku ngga mau ditinggal kamu lagi maksudnya.. Heheheh” 25


“Ih kamu nih daritadi, seneng banget becandain aku..” protes Willy sambil nyubit dagu gue. “Mau masuk dulu ngga?” “Besok aja deh yah, udah malem juga ngga enak sama Bunda” “Yaudah aku masuk yah, kamu ati-ati loh jangan ngebut” Willy mengiyakan sambil ngusap-ngusap kepala gue. Begitu buka pintu gue kaget Bunda udah di depan jendela. Ternyata dia ngintip gue tadi. “Dianter siapa Bi.. Ko ngga disuruh masuk..” “Willy bun, udah malem katanya ngga enak sama Bunda” “Willy? Ko baru keliatan lagi?” “Iya dia nemenin neneknya di Belanda sambil ngurus bisnis papanya..” “Oh gitu.. Kamu pacaran sama dia?” “Besok tanya Willy nya aja deh bun kalo ketemu yah? Hehehe” “Halaaaah pake malu-malu..” “Aaaaah bunda udah ah, aku ke kamar yah. Bau nih belom mandi..” “Iya abis itu makan ya, itu ayah maunya makan bareng kamu” “Iyaa..” jawab gue sambil jalan ke kamar

26


*** Di meja makan, gantian ayah yang nanyain Willy. Pasti bunda nih yang nyeritain. Tadi kan pas gue pulang ayah lagi di ruang kerja. “Tadi kemana dulu Bi sama Willy?” “Mmm.. Cuma makan ko yah..” gue melototin bunda. “Tuh yah masa bunda di pelototin gitu sama Abi, orang ayah cuma nanya kan ya yah?” “Ayah belom liat nih pacar kamu, ganteng kaya ayah ngga bun?” “Ya masa disamain kaya ayah, kalo kaya ayah mah Abi mana mau..” “Iyalah orang yang mau sama ayah kan dulu cuma bunda..” ledek gue. “Eh jangan salah kamu Bi, dulu yang ngejar ayah tuh banyak. Bunda kamu aja yang paling gigih ngejar ayah. Jadi ayah luluh deh..” Di tengah obrolan sama ayah bunda di meja makan, telpon rumah bunyi. “Bunda apa kamu nih Bi yang angkat?” “Bunda aja deh, tangan aku kotor nih..” gue ngasi unjuk dua tangan gue yang belepotan makan semur ayam. Bunda jalan ke arah telpon. Dari obrolannya sih kayanya yang nelpon itu ade gue yang kuliah di Bandung. Bunda nutup telpon. Sampe meja makan, bunda cerita kalo Tristan pulangnya ga jadi besok tapi minggu depan. Katanya sih lagi sibuk ikutan acara 27


kampus bareng seniornya. Maklum dia mahasiswa aktif sih di kampusnya. Ohya Tristan sama gue itu beda dua tahun. Jadi sekarang dia baru semester satu. Mahasiswa baru, jadi lagi sibuk-sibuknya tuh ikutan acara kampus.

28


3 Willy dan Keluarga gue

“Ceritain dong Bi kemaren gimana ketemu Willy nya..” “Ya gituuuu, kaya biasa aja. Makan trus ngobrolngobrol..” “Trus dia cerita selama ini kemana? Lo sebenernya gimana sih sama dia? Akhirnya gue nyeritain semuanya sama Sonia. Gue juga nyeritain kemana dan kenapa Willy selama ini. “Hah? Jadi lo jadian nih kemaren?” “Iya kayanya..” “Lah ko kayanya sih Bi?” “Jadi tuh sebenernya si Willy dari semenjak gue deket dulu emang udah nganggep pacaran, ya kan gue mana paham ya” “Cowo gitu Bi maklum aja.. Trus jadinya dia kuliah disini?” “Iya dia nerusin yang Manajamen disini. Katanya kalo gue ga nahan ya dia kuliah di tempat neneknya..” “Cieee asik nih jadi ada yang jemput, udah ngga kesepian lagi deh ditinggal Willy hahaha”

29


“Sialan lo” ♫♪ It’s a beautiful night we’re looking for something dumb to do Hey baby I think I wanna marry you.. Henfon gue bunyi. Di layar muncul nama Willy. “Iya Wil?” “Kamu dimana?” “Aku baru keluar kelas. Kamu?” “Aku di parkiran mobil ya sayang..” “Iya, tunggu yah” Sekarang gantian henfonnya Sonia yang bunyi. Yaaaaa siapa lagi kalo bukan dari Arya. Sambil Sonia nelfon gue ngasih kode kalo Willy udah di parkiran. Sonia mengiyakan. Dia nutup telfonnya dengan muka agak kecewa. “Kenapa Son?” “Arya ngga jadi jemput, katanya mau jemput kakanya di bandara” “Yaudah bareng gue sama Willy aja sampe mana gitu..” Sonia manggut. *** 30


“Hai Wil apa kabar? Eh gue nebeng ya, maap nih ganggu hari pertama jadian hehehe” “Apaan sih Soooon..” bales gue buru-buru dan gue yakin muka gue merah banget nih. “Emang Abi bilang baru jadian ya? Padahal mah gue nganggepnya udah dari lama. Cewe gitu ya Son?” “Iyalah, cewe tuh butuh kepastian. Kalo cewe yang bener sih gitu. Gak mau mastiin hubungan sebelum cowonya mastiin duluan” jelas Sonia sambil nutup pintu mobil. Gue make sit belt sambil dengerin obrolan mereka. Mereka ngomongin hubungan gue. Sonia juga nyampein pendapatnya yang adalah pendapat gue tentang Willy yang tadi gue certain ke dia. Ih gue malu sendiri dengernya. Mereka juga ngobrolin Arya. Lagilagi gue hanya menyimak, mungkin mereka juga butuh nostalgia sebagai teman yang pernah satu jurusan. “Kemaren bunda nanyain aku ngga?” “Ih geer banget kamu..” “Masa ngga ditanya kamu pulang dianter siapa..” “Iya nanyain..” “Terus terus?” “Ya yaudah, apaan sih kamuuuuuu?” goda gue sambil nyubit pinggangnya. “Kamu ngga bilang kalo semalem kamu dianter pacar kamu?”

31


Sonia yang daritadi nyimak ikutan geli dengernya dan senyum-senyum di bangku belakang. Ya gimana ngga, gue aja geli campur malu karna Sonia juga denger. “Ntar kamu bilang sendiri aja sama bunda kalo kamu pacar aku” “Parah banget gue ngga di anggep pacarnya Son” “Dih masa ngadunya sama Sonia? Kan Sonia temen aku. Wooo penjilat kamuuuu” Sonia di belakang cuma ketawa denger perdebatan gue sama Willy. Tadinya Sonia minta turun di pertigaan sebelum rumahnya. Karna rumah gue lurus, sementara dia ke kanan. Tapi Willy ga mau nurunin Sonia di pinggir jalan. Akhirnya kita nganter Sonia sampe rumah. Begitulah Willy, baik banget orangnya. *** “Assalamualaikum.. Buun ada yang nanyain nih..” “Walaikumsalam, siapa Bi? Pasti Willy ya..” tanya bunda dari ruang tv. “Iya tante.. Apa kabar tante?” “Baik.. Kamu gimana? Ko baru keliatan..” Sementara mereka ngobrol di ruang tv, gue ke dapur bikin minum. Tadinya gue mau bikin sirup. Pas liat di kulkas, ternyata ada jus jeruk kemasan botol besar. Jus Hutan kalo dalem bahasa Indonesianya. Ini kan merk kesukaannya Willy, kemaren perasaan ngga ada deh. 32


Hmmm pasti bunda inget deh kalo Willy mau kesini. Gue nuang ke tiga gelas dan ngebawanya ke ruang tv. “Ini buat bunda, ini buat kamu, ini buat aku deh..” “Ko curang? Masa kamu sama Willy gelasnya gede?” “Ih bunda kan bukan tamu” “Kamu juga bukan tamu.. Mentang-mentang pacaran, maunya samanya berdua aja ya Bi? Huh dasaaar” “Aaah bunda mah godain aku terus.. Kan biar kalo bunda kurang ambil sendiri” “Iyaaaa trus kalo bunda ambil sendiri ke dapur, ninggalin kamu berdua deh. Sebenernya sih intinya itu Wil..” “Terus aja buuun..” “Yaudah tante tinggal ya Willy, nanti makan loh ya. Udah bunda masakin tuh” “Oh iya tante..” Bunda ke kamar, mungkin ngelanjutin nonton tv nya di kamar. Bunda emang udah kenal Willy dari dulu sebelum Willy pindah kuliah. Dia sering nganter gue pulang, dan jemput gue buat berangkat kuliah. Jadi udah akrab banget sama bunda. *** Semenjak resmi pacaran sama Willy gue ngerasa hidup gue makin lengkap. Gue punya keluarga yang hangat. 33


Gue punya temen yang baik. Dan gue punya pacar yang hmmm sempurna. Sempurna hatinya. Apalagi ayah bunda kenal sama Willy, makin nyaman aja sama hubungan ini. Hmm tapi gue belom kenal sama keluarganya Willy, mereka nerima gue juga ngga ya? Kalo diliat dari cerita Willy, kayanya sih orangtua Willy juga baik. Penasaran Willy itu mirip papa atau mamanya. “Abi kita ke Bandung sekarang!” bunda ngagetin gue yang ketiduran di depan tv. “Hah kenapa bun?” “Tristan Bi, kecelakaan” “Hah bunda kata siapa?” “Tadi ayah ditelfon temen kampusnya. Cepetan kamu mandi” “Iya iya..” Duuuh anduk dimana sih. Tadi pagi abis mandi mau kuliah gue taro dimana ya. Gini nih kalo panik, malah mondar-mandir ga jelas, mana nyawa belom ngumpul. Ah udah lah. Akhirnya gue buka lemari dan ngambil anduk baru. Mandi jadi ngga konsen mikirin Tristan. “Buuuun aku udah siap nih, bunda udah belom? Ayah dimana?” gue ngongol di pintu kamar bunda. “Iya ini bunda masih siap-siap. Ayah masih di jalan pulang dari kantor. Nanti ayah sampe kita langsung jalan” Henfon gue bunyi. Ayah. “Iya yah?” 34


“Kamu sama bunda udah siap?” “Iya, bunda sebentar lagi siap. Ayah dimana?” “Ayah udah mau deket nih” “Yaudah yaudah” Sepuluh menit kemudian ayah sampe dan kita langsung menuju rumah sakit di Bandung. Di mobil, ayah nyeritain kabar yang dikasih tau sama temennya Tristan tadi. Jadi mereka keserempet mobil yang satu arah sama mereka. Tristan dan temennya itu naik motor, Tristan di bonceng temennya. Tapi temen yang kasih kabar ke ayah belom tau keadaan mereka. Sampe di rumah sakit, udah rame sama tementemennya Tristan. Tristan dan temen naik motornya itu sama-sama pingsan. Cuma dari cerita tementemennya ini sih mereka ngga ngalamin luka serius. Mereka luka luar dan udah ditanganin dokter. Tinggal nunggu mereka siuman aja. “Eh ayah..” Tristan ngebuka matanya setelah satu jam kita nunggu dia di kamar inap ini. Ayah ngusap-ngusap rambut Tristan. Bunda agak berkaca-kaca, pasti sedih deh liat anaknya yang mukanya dihiasi perban dan memar. Tristan ade gue yang ganteng ini sekarang terbaring tak berdaya. Pipi sebelah kirinya di perban, ini pasti dia kena aspal. Iiih gue ngilu ngebayanginnya. Celana jeans bagian lutut sebelah kirinya juga robek, pasti karna aspal juga. Kali ini gue merinding, entah gimana nasib kakinya kalo dia cuma pake celana pendek. Di balik jeansnya yang robek itu, kakinya di perban.

35


Pengemudi yang nyerempet Tristan dan temennya sih udah tanggung jawab biaya administrasi rumah sakit. “Kamu pasti ngga pake helm ya de?” “Iya yah..” jawab Tristan dengan suaranya yang miris. Dia susah ngomong karena pipinya yang deket bibir agak memar. Mungkin sakit pas gerakin bibirnya. Sementara itu, temen satu motornya ada di ruangan lain, mungkin bareng keluarganya juga. Dokter dateng masuk ke kamar. Dokter bilang Tristan butuh rawat inap dua sampe tiga hari sampe kondisi badannya stabil dan hilang dari shock, juga sambil nunggu memar di kakinya bisa dipakai buat jalan. Karna lukanya di lutut pasti susah buat bergerak. Ayah usul buat di rujuk ke rumah sakit di Jakarta, karna ayah ngga bisa ninggalin kerjaan kantor. Gue juga kan harus kuliah. Ga mungkin juga bunda nemenin Tristan sendirian di Bandung. Akhirnya dengan difasilitasi ambulance, Tristan di rujuk ke rumah sakit di Jakarta. Untungnya rumah sakitnya ngga jauh dari komplek rumah, jadi bunda juga bisa bolak balik. “Ayah sama Abi pulang dulu aja. Ayah kan belom pulang tadi dari kantor. Nanti kamu ambilin baju buat bunda ya Bi” “Maafin Tristan ya bun, jadi bikin semuanya repot gini..” “Iya.. udah kamu jangan banyak gerak sama ngomong dulu. Bunda ngga tega ah liatnya” Sampe rumah gue nyiapin baju buat bunda. Gue juga nyiapin baju buat gue dan Tristan. Kita semua malem 36


ini nginep dan nemenin Tristan di rumah sakit. Sementara gue nunggu ayah mandi. Gue nelfon Willy. “Gimana Tristan Bi?” “Udah di rawat di sini Wil dirujuk dari bandung, kasian deh dia mukanya memar gitu jadi kalo ngomong susah” “Tapi ngga ada luka serius kan? Kamu dimana ini?” “Ngga ko, luka luar aja. Aku di rumah sama ayah, bunda yang nemenin Tristan. Ayah lagi mandi, abis ini kesana lagi” “Kamu jaga kondisi yah sayang, nanti kecapean kamu sakit” “Iya..” “Besok kamu berangkat dari rumah sakit? Aku jemput disana deh ya sekalian jenguk Tristan” “Iya, kamu udah makan?” “Udah. Kamu udah belom?” “Belom, kayanya nanti makan di sana. Yaudah ya yang nanti aku kabarin lagi mau masukin barang ke mobil nih aku” “Yaudah salam ya buat ayah bunda sama Tristan” “Iya, dah sayang” “Dah sayang, love you” “Mmmhh love you too” Di jalan sebelum ke rumah sakit. Ayah beli makanan buat di makan bareng di sana. Tadi Tristan minta 37


bawain fettucini. Gue sih pilih nasi tuna, ayah juga pilih menu nasi dan bunda juga gue pesenin menu nasi. Gue minta salad dan satu pan pizza ukuran sedang buat bareng-bareng. Sampe di rumah sakit, Tristan disuapin sama bunda. Lama banget makannya, kasian kan bunda juga belom makan. “Ohiya bun tadi Willy titip salam, buat ayah juga” “Walaikumsalam..” berbarengan

jawab

ayah

bunda

hampir

Selesai makan kita nonton tv sambil ngobrol-ngobrol. Malam ini, gue, ayah dan bunda nginep buat nemenin Tristan. Karna cuma ada satu sofa panjang, gue sama bunda tidur di kasur lipet yang kita bawa. Ayah sengaja pilih kamar Super VIP ini supaya buat sekeluarga bisa nyaman. Besok paginya kita subuh berjamaah. Abis itu ayah ke kantor dan gue tidur lagi. Cape abisnya. Willy dateng jam 8, lumayan masih bisa tidur dua jam-an. “Abi.. Kamu ngga mandi, katanya Willy mau kesini..” Gue melek dan liat ke jam dinding kamar inap Tristan. Udah setengah lapan kurang. Ngulet, duduk bengong bentar sambil ngumpulin nyawa. Ngerasa cukup bengongnya, gue mandi pake air anget. Jam 8 kurang dikit gue udah rapi. Sementara gue pake lotion, bunda nyuapin Tristan bubur. “Assalamualaikum..” “Walaikumsalam.. Masuk..”

38


Willy menyalami bunda trus ngusap-ngusap rambut gue. Willy ngobrol sama bunda seputar Tristan sementara gue di toilet dandan di depan wastafel. Gue mengoleskan krim wajah, bedak tipis dan ngolesin bibir tipis nan seksi ini dengan lipbalm. Gue ada kelas jam 10. Cukup lah sejam dari tebet ke depok. Oh ya Willy itu masih libur. Ngga ngerti deh, dia libur mulu perasaan. Lumayan deh bisa dianter gini paling ngga sampe minggu depan. *** “Nanti kamu pulang jam berapa yang?” “Hmm paling jam tigaan. Kamu ngga usah jemput aku yang. Kasian kamu cape nanti, kan jauh dari rumah kamu. Tadi kan udah dari pagi trus nganter aku kuliah..” “Kamu nanti ke rumah sakit lagi kan?” “Iya” “Ya mending aku jemputlah, lagi bolak-balik gini kasian kamunya kalo ga aku temenin. Lagian aku bingung juga di rumah ngapain” Gue natap Willy. Dia ngebalesnya dengan senyum khasnya yang bikin adem hati gue. “Aku masuk ya” “Iya, kabarin aku” “Kamu ati-ati jangan ngebut” 39


Gue ngebuka pintu mobil. Sonia manggil gue dari jauh. Dia juga baru turun dari motor dianter Arya. *** “Tristan ko bisa kecelakaan Bi?” “Iya dia boncengan motor sama temennya trus keserempet mobil” “Trus gimana?” “Udah dirawat, sampe kakinya bisa jalan, hmm yaaaaa tiga hari kali ya mudah-mudahan udah bisa pulang..” “Iya amiin, mudah-mudahan ya Bi” *** Gue nunggu Willy di coffe shop kampus. Gue pesen Vanilla Mud. Minuman langganan yang gue pesen disini, karna ngga terlalu kopi. Café ini lumayan rame. Gue sendirian karena Sonia udah dijemput Arya. Mereka mau nonton. Gue kemana ya sama Willy.. Sebenernya hari ini adalah sebulanan gue sama dia. Cuma Tristan lagi dirawat, ngga enak sama ayah bunda kalo mau ijin pergi lama. Dua puluh menitan gue nunggu Willy akhirnya dia dateng. Gue minta dia masuk dulu ke kafe biar bisa ngobrol. “Sayang maaf ya, udah nunggu lama ya” “Ngga ko”

40


“Kamu udah makan?” “Udah tadi di kantin sama Sonia, kamu belom ya?” “Belom nih, aku pesen yah. Kamu mau apa?” “Kamu aja, nih aku udah” “Ga mau pesen sandwich?” “Masih kenyang..” “Yaudah tunggu yah” Dari tempat gue duduk, gue ngeliatin Willy yang lagi berdiri di tempat order. Mulai dari bagian belakang rambutnya, punggungnya, cara dia ngambil dompet di saku celananya bagian belakang, potongan celananya, dan sampe di sepatunya. Hmm beneran ya dia itu punya gue? Dan gue ngikik sendiri sama pertanyaan yang muncul di otak gue. Willy itu dulu paling ganteng satu jurusan, dulu, sebelum dia pindah kampus. Cewe satu jurusan dan bahkan satu fakultas pasti tau dia. Willy sering diliatin sama mereka, dan gue ngerasa bangga, karna cewe yang jalan disebelahnya adalah gue. Apalagi sekarang gue yang jadi pacarnya dia. Mungkin Willy juga ngerasa sama. Tanpa bermaksud sombong nih ya hehehe di satu jurusan banyak banget senior yang ngedeketin gue. Ngga tau deh kenapa, mungkin karna idung gue yang mancung. Atau karna rambut gue yang hitam berkilau bak model sampo. Hmm atauuuu karna postur badan gue yang untuk ukuran cewe asia termasuk cukup tinggi dan proporsional. Ada tiga senior yang deketin gue. Dua orang satu jurusan. Mereka adalah Rio, ketua angkatan ganteng idaman junior, dan Raka, gitaris band jazz di kampus gue. Satu lainnya dari jurusan lain, namanya 41


Farhan. Gue kenal Farhan pas dia jadi panitia penerimaan mahasiswa baru. Dan gue jadi mahasiswa barunya waktu itu. Willy tau kalo mereka semua ngedeketin gue. Kalo dari temen seangkatan sih ngga ada yang ngedeketin gue, mungkin karna dulu gue udah lengket sama Willy kemana-mana. Willy dateng bawa pesenannya, keliatannya sih dia pesen Spaghetti Meatball sama Beef Samosa. Minumnya dia pesen Ice Green Tea kalo dari warnanya sih. “Kamu kenapa ko lesu banget yang? Cape yah?” tanya Willy sambil naro pesenan yang dia bawa di atas meja. “Ngga ko, emang keliatan lesu ya?” gue menyudahi pose bertopang dagu gue dan nyender ke sofa. “Kaya ada yang dipikirin gitu..” “Aku mikirin kamu” “Hah? Ngapain mikirin aku?” tanya Willy sambil sedikit ketawa. Gue nyandarin kepala gue di bahunya sambil nyubit pipinya. Dia megang tangan gue di pipinya. “Heh, ngapain mikirin aku?” goda Willy. Gue geleng-geleng. “Lagi mikirin, ko kamu bisa jadi pacar aku.. Aah apaan sih aku, udah makan aja kamu ah” gue malu sendiri sama kata-kata yang keluar dari mulut gue. Willy ngecup rambut gue. “Bau rambut kamu yang” 42


“Ah masa sih?” gue ngangkat kepala gue dari pundaknya dan nyium-nyium ujung rambut gue sendiri. “Bau wangii.. Hehehe” “Iiiiiiih” “Makan yang..” “Ih kan aku ngga mesen, aku masih kenyang ah” Sambil makan dia ngomentarin orang-orang di kafe. Di dubbing-in yang aneh-aneh semua orang di sini. Willy emang suka ngelucu. Dan gue suka banget tiap quality time gini, nyenengin. Sampe ngga kerasa matahari udah melorot di langit. Udah mau abis sorenya. “Yang pulang yuk udah sore banget, kasian bunda sendirian nemenin Tristan” “Yaudah yuk” Dia balik lagi mesen sesuatu. Beliin dua Banana Fritter. “Kamu masih kurang?” “Buat bunda sama Tristan” “Udah tau Tristan mulutnya sakit” “Yaudah buat kamu sama bundaaaa..” ucap Willy sambil gemes ngempotin pipi gue pake satu tangannya. *** “Aku titip salam aja ya buat bunda sama Tristan”

43


“Ngga main ke atas dulu?” “Ngga deh, nanti bunda bosen lagi yang liat aku terus” Gue mengernyitkan dahi ngegoda Willy yang lagi kegeeran sendiri. “Makasi ya sayang, kamu ati-ati” “Iya, dah sayang” ***

44


4 Oh God, what a perfect nite in my life!

Ngga kerasa udah mau lima hari Tristan di rawat. Besok pagi dia boleh pulang karna kondisinya udah membaik dan bisa jalan dikit dikit. Sisanya dia istirahat di rumah. Besok paginya, di rumah rame sama temen-temen Tristan yang di Jakarta. Temen sekolahnya. Mungkin karena ini hari Sabtu, pas lagi libur dan pas Tristan pulang ke rumah. Jadi rame deh yang jenguk. Gue sibuk bantuin bunda yang nyiapin minum sama makanan buat temen-temennya Tristan. Ayah mah malah ikutan nimbrung dan ngobrol bareng mereka. Ayah kalo lagi ngga sibuk emang suka gabung sama temen anaknya yang lagi main ke rumah gini. “Mau dinner di mana nanti sama Willy Bi?” “Di resto daerah bogor bun. Aku lupa nama restonya” “Jangan malem-malem loh pulangnya” “Iya..” Karna Tristan udah pulang, jadi pergi sama Willy nya diganti hari ini. Hmm seneng deh. Nanti malem adalah dinner pertama gue sama Willy. Gue sama bunda ke ruang tamu bawain makanan dan minuman buat temen-temennya Tristan. Rame banget. Dua puluhan orang ada nih kayanya. Tristan emang banyak banget 45


temennya. Apalagi di SMA dia termasuk cowo populer. Iyalah siapa dulu kakanya. Loh? *** Gue masih di kamar, sementara Willy udah dateng dan lagi ngobrol sama ayah di ruang tamu. Gue pake dress hitam di atas lutut dan rambut bagian kiri gue jepit. Gue pake heels coklat kulit, ada fringenya pas di bagian punggung kaki. Matching sama clutch gue yang coklat juga dan ada fringenya. Gue pamit sama bunda yang lagi nyuapin Tristan di ruang tv. Sampe ruang tamu, ayah sama Willy bareng nengok ke arah gue. Pasti karna denger langkah heels gue deh. “Duuuh cantik banget sih anak ayah..” Gue senyum sambil malu-malu. Trus salim sama ayah. Willy yang malem itu pake kemeja casual warna gelap juga keliatan bening banget di mata gue. Dan gue nangkep dia lagi bengong ngeliatin gue. “Ko kamu masih duduk sih? Ayoo ntar keburu malem malah ngga boleh loh sama ayah” Ayah ketawa. “Pasti Willy terpesona sama kamu itu” “Iya om, cantik banget Abigail malem ini. Aduuuh saya jadi minder ngajaknya” puji Willy sambil ngusapngusap sikutnya “Aaah kamu juga ganteng ko, persis kaya om dulu” canda ayah. 46


“Ah om bisa aja, pamit ya om. Pinjem dulu nih tuan putrinya hehe” “Iya jangan malem-malem ya Wil pulangnya” “Ati-ati ya Willy jangan ngebut” sahut bunda dari dalem “Iya tante..” jawab Willy nyautin bunda trus salim sama ayah *** “Ko mata aku ditutup sih?” “Kan biar surprise Bi..” Willy ngebuka penutup mata gue dan dua detik kemudian banyak kembang api di langit depan pandangan gue. Willy berdiri di sebelah gue dan ngeraih tangan gue. Dia ngegenggam tangan gue, makin lama genggaman tangannya makin erat. Gue jadi pengen nengok ngeliat mukanya. Akhirnya gue nengok, natap matanya, dan dia juga natap gue sambil senyum. Tapi gue speechless dan terharu. Pengen ngomong sesuatu tapi ngga tau musti ngomong apa. Gue nyandarin kepala gue sambil nikmatin atraksi kembang api di depan gue. Yang bikin momen ini istimewa adalah setting tempatnya yang emang bagus. Resto ini lebih tinggi dari sekitarnya. Jadi pas gue berdiri ngeliat atraksi kembang api itu, di bawahnya adalah pemandangan rumah penduduk dengan lampu rumah yang temaram di gelapnya malam. Sekilas kaya cahaya lilin yang di tata rapi di halaman yang gelap. 47


Dan cahaya dari kembang apinya mantul di muka gue sama Willy. Muka kita kaya disinarin sama sinar yang punya ritme. Bunyi semarak percikan kembang apinya juga jadi melodi yang indah. Gue menikmati banget melodi itu di kuping gue. Makin nyaman karena tangan kanan gue ada di genggaman tangan kiri Willy yang hangat. Dinginnya malem ini bener-bener terselimuti oleh kehangatan yang cuma dari sebuah genggaman. Ih ko Willy so sweet banget sih, malu nih gue sebenernya sama pelayan disini. Ada yang ngeliatin gue sama Willy ngga ya. Pas kembang apinya udah abis, Willy ngajak ke arah tempat duduk yang ngga jauh dari tempat gue berdiri ini, ada pelayan yang lagi nganterin makanan di meja itu. Pelayan itu mempersilahkan gue duduk, trus pergi setelah ngejawab ucapan terimakasih gue dengan anggukan dan senyuman. Meja dan kursi ini berada di condong luar dan langsung beratapkan langit. Entah gimana agendanya kalo hari ini malah ujan, beruntungnya ngga, jadi rencana Willy ini amat sangat didukung sama langit Bogor. Gue ngeliatin makanan sambil ngomong sama Willy. “Kamu bikin aku speechless aja deh. Malu tau aku sama pelayan..” gerutu gue sambil senyum manja ke Willy “Kamu juga bikin aku speechless” “Aku ngapain emang? Aku ngga ngapa-ngapain kaya kamu gitu..” “Kamu cantik banget malem ini aku ga kuat liatnya” “Ngga kuat apaan sih?” gue geli sendiri dengernya.

48


“Silau gitu, pangling, pengennya ngeliatin kamu terus. Minder liat kamu cantik banget..” “Kamu kalah cantik makannya minder?” goda gue. “Yeeh enak aja emang eyke apaan” Gue ketawa. Gue menopang pipi gue dengan dua tangan gue di meja dan natap Willy sambil senyum. “Ngapain malah ngeliatin aku.. Makan sayaang..” “Willy..” “Apaaa..” jawab Willy lembut. “Makasi ya sayang..” Dia natap mata gue, teduuuuh banget tatapannya. Trus senyum sambil manggut. Oh god, what a perfect nite in my life! *** Willy nganter gue sampe depan pintu. Di jam tangan gue udah jam 11 malem. Bunda bukain pintu, Willy langsung pamit sama bunda. Gue masuk, di dalem bunda nanya gimana rasanya. Ya gue bilang aja seneng. Bunda cuma senyum sambil manggut-manggut. Bunda ke kamar setelah nyuruh gue istirahat. Sampe kamar, gue ngerebahin badan gue dan ngebiarin kaki gue ngegantung di bawah kasur karna heelsnya belom gue lepas. Gue mengulang adegan sesaat setelah penutup mata gue dibuka sama Willy. Gue senyum-senyum sendiri. Aaaaah seneng! 49


5 Precious Love in Another Day

Willy memarkir mobil sambil sesekali ngeliat ke spion. Setelah petugas parkir basement ngasih jempol, Willy matiin mesin mobil. Gue ngelingkarin sling bag ke bahu gue. Willy ngambil dompet, dimasukin ke kantong bagian kiri celana pendeknya, dia juga masukin kunci mobil di kantong sebelah kanan. Kita jalan ke arah pintu masuk mall. Willy merangkul pinggang gue. Kita bukan mau makan, bukan juga mau nonton. Kita mau ke supermarket. Mau belanja buat besok. Besok gue sama Willy mau jalan-jalan ke Taman Safari. Yeeeey! Gue ngambil tiga iket wortel yang ukuran kecil dan sedang. Kalo gue ngambil yang ukuran gede, kasian, nanti hewan disana kelolodan. Gue juga masukin roti, beef, keju slice, dan slada ke dalem trolley. Willy maunya bawa sandwich dari rumah. Yang paling ngga boleh ketinggalan adalah jus jeruk kesukaannya Willy. Ya, minuman dengan merek Jus Hutan dalam terjemahan bahasa Indonesia itu juga udah masuk ke dalem trolley. Gue melingkarkan tangan gue ke lengan Willy yang mulai ngarahin trolley ke rak snack. Ini mirip pasangan muda yang lagi belanja bulanan deh. Willy ngambil dua bungkus Lays ukuran besar dan dua kotak Pocky, dia juga ngambil tiga bungkus Yuppie

50


aneka rasa. Tangan Willy penuh sama jajanan, jadi mirip anak kecil gitu. “Banyak banget ah kamu jajannya..” “Kan buat di mobil yang, kamu mau beli apa?” “Udah ah ini udah banyak tau” “Sayaaang besok kan kita banyak nonton show binatang, pasti butuh cemilan..” Ini kenapa jadi laki yang demen belanja gini. Pake segala nyeramahin gue. Pasti cuma Willy nih cowo yang semangat banget belanja jajanan gini. Abis masukin jajanan yang ada di pelukan dia ke dalem trolley, dia ngambil alih trolley dan ngedorongnya ke arah rak coklat. “Willy.. Jangan itu, nanti aku gendut..” larang gue sambil ngeliatin tiga batang cadburry di genggaman dia. “Kamu gendut tetep cantik ko, jadi gapapa ya” jawab Willy ngeyel sambil masukinnya ke dalem trolley “Willy.. Errrr.. Kamu ngeyel ah kalo dikasi tau. Yakin ini pulang dari sana berat aku bisa naek dua kilo” “Coklat tiga batang mana sampe dua kilo sih Bi..” “Besok kan kita bawa sandwich.. Trus itu chiki, susu kotak, jus jeruk, permen.. Aaarrrgghh” “Lebay ah kamu yang, segini belom gendut kamu” “Iya ga gendut tapi buncit iya, kan jelek kalo pake dress atau kaos yang pas badan” “Mana ini rata ko” Willy ngusap perut gue. 51


“Nanti pulang darisanaaaaa. Bukan sekaraaang� “Hmmmm yaudah nanti aku yang ngabisin, awas ya kalo kamu minta..� goda Willy dengan tatapan ngeledek Gue manyun. Dia geregetan dan nyubit pipi gue. Willy bilang pipi gue aja ngga ada dagingnya, gimana bisa dibilang gendut cuma karna semua jajanan ini. Dibilang bisa buncit ngga percaya banget deh nih orang. *** Gue ngebuka dikit kaca jendela mobil dan ngeluarin wortel, Willy ngurangin kecepatan mobil. Ga lama gerombolan zebra di depan sana ngedeket ke arah mobil. Duuh gue degdegaaaan. Wortel yang gue pegang udah pindah ke dalem mulut salah satu zebra, gue pun buru-buru ngambil lagi. Dua tangan gue sibuk ngasi makan zebra-zebra lucu ini. Sementara Willy sibuk motretin gue yang heboh ketakutan tapi seneng, pake kameranya. Ini bukan cuma ngumpul di jendela, mereka juga ngalangin jalan kita. Ini gimana mobil kita bisa maju? Sementara gerombolan zebra malah asik di depan mobil kita. Tapi lama-lama merekapun minggir sendiri. Setelah ngasih makan rusa, zebra dan hewan lainnya ngga kerasa wortel yang tadi tiga iket udah pindah ke perut hewan-hewan itu. Willy milih tempat parkir. Taman Safari hari ini lumayan rame. Karna ini weekend, jadi parkiran juga rame. Setelah sempet 52


muter-muter nyari parkir yang kosong dan cocok, kita dapet yang sampingnya sisa lahan sedikit, lumayan bisa gelar karpet di sebelah mobil. Gue ngegelar karpet kain kotak-kotak putih merah, trus ngeletakin kotak isi sandwich sama jus jeruk di atas karpet. Jajanannya udah sempet di makan di jalan tadi karena agak macet. Tinggal buat nanti pas nonton show. Gue ngambil dua kotak makanan lagi dari mobil, isinya spaghetti buatan bunda. Sementara gue sibuk ngeluarin makanan, Willy malah udah duduk manis di karpet. Mirip anak kucing nunggu jatah makan dari majikan. “Makan ini dulu” pinta gue ke Willy sambil nyodorin kotak sandwich, kotak tisu sama Carex ke dia. Dia nuang sedikit Carex ke telapak tangannya, ngusapngusap, trus narik selembar tisu dan ngambil sandwich dari kotaknya pake tisu itu. “Sandwich rasa cinta..” komentar dia sambil ngunyah dan ngangkat-ngangkat kedua alisnya. Gue ketawa sambil nuang jus jeruk ke mug plastik berwarna biru yang bergambar menara Eiffel trus ngasihin ke Willy. “Makasi princess..” “Mmmh sama-sama sayang..” jawab gue sambil nuang jus jeruk ke mug berwarna pink yang juga bergambar menara Eiffel, nah yang ini buat gue. “Tadi wortelnya abis di makan rusa dan kawan-kawan yang?” “Iya..” 53


“Tiga iket mereka yang ngabisin yang?” “Iyaaa” “Beneran?” “Iya ih, kenapa sih emangnya?” “Gapapa, kirain kamu ikutan nguyah tadi pas ngasih makan” “Yeeeh enak ajaaaa” omel gue sambil ngelempar serbet ke dadanya. Willy ketawa menang. Tiba-tiba dia kaya inget sesuatu. “Pegangin yang” pinta Willy sambil nyodorin sandwich yang abis dia gigit. “Mau kemana?” “Ambil kamera” Willy masuk ke mobil, ngambil kamera lengkap sama tripotnya trus diletakkin tepat di depan area karpet kain piknik kita. Dia nyoba motret beberapa kali ke arah gue. Ngepasin angle sama cahayanya. Setelah pas, dia mengatur self timer buat beberapa pose. Trus buru-buru lari ke arah karpet. Kita pose mulai dari manis sampe rusuh. Padahal kan gue pengen bergaya cantik tapi Willy malah ngacak-ngacak rambut gue, trus malah jadi bales-balesan. Orang yang lewat sampe pada nengok denger ketawa gue yang kadang juga teriak. Kelar foto dan becandaan, kita beberes. Kita masukmasukin barang ke mobil. Kali ini Willy yang masukin ke dalem mobil, gue cuma beresin yang di atas karpet. Setelah semua masuk dan udah rapi di mobil, kita ke 54


tempat foto bareng binatang trus ke animal show. Baru selesai liat show harimau, gerimis yang tadi tipis banget mulai deres. Mau liat show yang lain tapi masa ujan-ujanan ke arena shownya. “Kamu tunggu sini mau?” “Kamu mau kemana?” “Ngambil payung di mobil sama sweater buat kamu Bi..” “Masa kamunya ujan-ujanan.. Udah gapapa Wil, yang lain juga masih neduh..” “Mau nunggu aja nih?” “Iya, show selanjutnya masih setengah jam lagi ini kan” Willy narik badan gue ke samping badannya. Tangannya ngedekap gue dari belakang. Dia tau kalo gue kedinginan. Gue cuma pake celana pendek sama kaos doang, gue juga cuma pake sandal tali. Jari kaki gue yang putih makin pucet karna dingin. Gue ngumpetin muka di dadanya yang bidang. Willy megang tangan gue, dia ngerasain tangan gue yang emang dingin banget. Dia ngelepas jaketnya dan makein ke badan gue dari belakang. “Ngga usah nonton show selanjutnya ya Bi?” “Kenapa?” tanya gue sambil nahan rahang yang hampir bergeter. “Kan ujan.. Di mobil aja kamu selimutan. Ngga tega aku kamu kedinginan gini..” Gue manggut. “Aku ke mobil ngambil payung sama sweater ya?” 55


Gue manggut. Willy nyerahin tas kamera ke gue. Dia lari ke arah parkiran yang jaraknya kira-kira 200 meter. Gue ngumpetin badan gue di dalem jaket Willy yang lumayan gede buat ukuran gue. Bahkan gue keliatan kaya cuma pake jaket, karena celana pendek gue kelelep sama jaket ini. Jaketnya harum khas dia, yang dari dulu masih sama wanginya. Gue suka. Bau cowo macho gitu haha. Ngga lebih dari sepuluh menit Willy dateng bawa payung dan jaket tebel di tangan kirinya. Kakinya yang tadi pake sneakers sekarang udah ganti sendal. Pasti sepatunya basah. Dia ngambil tas kamera dari pundak gue dan mindahin ke pundak dia. Dia nungguin gue ngelepas jaket dan nyerahin yang lebih tebel. Willy mayungin gue, kita jalan pelan-pelan ke arah parkiran ninggalin orangorang yang masih di tempat tadi gue berdiri. Willy narik badan gue biar lebih deket ke dia supaya ngga kena tetesan air dari payung. Sampe di parkiran dia ngebukain pintu. Setelah gue masuk, gantian dia masuk, ngelipet payung dan naronya di jok belakang. Willy nyalain mesin mobil, ngatur ac dengan suhu paling rendah, nyalain wiper dan ngebuka sedikit kaca jendelanya. Gue cuma bisa ngeliatin sambil nahan dingin. Gue niup-niupin telapak tangan gue, lumayan nafas gue sedikit bikin anget. Ngeliat gue, Willy jadi inget mau ngasih selimut. Dia ngambil tasnya yang selalu ada di jok belakang. Ngambil selimut dan makein ke badan gue. “Emang kamu ngga dingin yang?�

56


Willy geleng-geleng “Nnggg.. Dingin sih, cuma aku masih bisa tahan” Dia ngeraih telapak tangan gue, dan dia gosok-gosok pake telapak tangan dia sambil sesekali niupin tangan gue. “Masih dingin banget tangan kamu” “Tapi ngga se-kedinginan tadi ko aku ngerasanya, kan udah selimutan..” “Apa mau pulang aja yang?” “Nanti ah nunggu redaan, nanti di tol jarak pandang kamu terbatas kalo deres gini” gue ngasi pendapat. “Biar kamu cepet-cepet anget maksudnya” Henfon gue bunyi. Bunda nelfon. “Ya bun..” “Ujan ya Bi disana?” “Iya nih, ini aku di dalem mobil selimutan..” “Willy gimana?” “Itu lagi makan spaghetti. Mau ngomong?” Gue ngasiin henfon ke Willy. Bunda kenceng banget suaranya ampe gue bisa denger dia ngomong apa. Bunda pesen ke Willy supaya ati-ati nyetirnya kalo pas ujan gini. Bunda ngudahin sambungan. Willy ngelanjutin makan sambil nyuapin gue. “Bunda kamu baik ya Bi, aku seneng bisa sedeket ini..” “Itu artinya bunda percaya sama kamu” jawab gue sambil buka cadburry. 57


Willy nyuapin gue lagi. Gue geleng-geleng sambil ngunjukkin cadburry yang lagi gue buka. “Kalo ujannya ga reda-reda gimana Bi?” tanya Willy sambil ngunyah. “Hmmm yaaa jalan pelan-pelan aja nanti di tolnya..” Willy ngeberesin bekas makan spagettinya. Dia megang tangan gue, mastiin gue masih kedinginan apa ngga. Akhirnya kita pulang. Di tol kita berenti di rest area. Sekalian magribh sama nemenin Willy ngopi sebentar. “Kamu mau apa?” “Hot chocolate aja” “Yaudah aku pesen dulu ya” “Minum di mobil aja ya Wil” Willy ngangguk. Ngga sampe lima belas menit Willy dateng bawa minuman buat gue sama dia. Ohya beruntung banget tadi ngga lama masuk pintu tol ujannya reda dan perlahan berenti. “Sambil jalan aja ya Bi minumnya” “Hah? Apaan sih, ngga ngga.. Minum aja dulu” “Udah malem aku ngga enak sama bunda..” “Gapapa bunda ngerti ko, aku kabarin deh ya bentar..” Gue ngambil henfon di tas yang gue taro di jok belakang. Gue nelfon rumah. Ayah yang ngangkat. Agak

58


posesif sih respon ayah, tapi ayah ngertiin. Begitu Willy ngabisin kopinya, kita ngelanjutin perjalanan pulang. *** Lima hari setelah kepulangan Tristan dari rumah sakit, keadaannya udah membaik dan udah bisa jalan. Lukanya juga udah mulai kering. Memarnya juga udah ngga keliatan. Pokonya mukanya udah normal deh dengan sedikit hiasan lecet yang mempermanis mukanya yang oenjoeh. Hari ini gue nganter Tristan ke Bandung. Sama ayah bunda juga. Karna ayah males nyetir, dia minta gue buat ngajak Willy, biar ada yang nyetir. Bisa banget emang orangtua satu itu. Karna Tristan ke Jakarta cuma bawa badan, jadi ngga terlalu banyak yang kita siapin buat nganter dia ke Bandung. Cuma bawain beberapa makanan buat pasokan logistik dia. Maklum anak kosan. Bunda suka lebay kalo dirumah makan enak, katanya selalu inget Tristan disana makan apa. Udah pada redeh nih tinggal nunggu Willy dateng. Gue, Tristan sama ayah milih nunggu Willy sambil nonton tv. Sementara bunda masih ribet nyiapin makanan buat dibawa bungsu kesayangannya itu. Gue ngeliat jam dinding, jam sembilan pagi. Apa Willy masih tidur ya. Baru aja gue ngeluarin henfon dan search namanya di kontak, ada deru mobil di depan rumah. Deru mesin mobil yang gue hafal banget yang padahal hampir sama kaya semua mobil-mobil kebanyakan. Berhubung mobil orang spesial, ya ngga tau kenapa beda aja pas masuk kuping gue. Kalo di kuping gue bukan sekedar deruan mesin mobil, tapi 59


justru ada alunan suara “sayaaaang.. aku datang dengan kereta kencana masa kini”. Oke lebay. Gue langsung ngajak ayah sama Tristan ke depan. Bunda masih sibuk masukin jajanan ke toples plastik – yang masih buat Tristan--. Ngga ngerti kenapa bunda ngga selesai-selesai daritadi. Kalo gue ngajuin diri buat bantuin katanya malah ribet. Hmm yasudah biarkan sang induk menyiapkan perbekalan untuk anak lelaki kebanggaannya. Karna makanan buat Tristan setengahnya udah masuk ke mobil ayah, jadi untuk mempersingkat waktu, ayah sama Willy ambil posisi masing-masing di belakang setirnya buat tuker posisi di garasi. Sementara Tristan jadi tukang parkir dadakan, gue masuk bantuin bunda bawain toples makanan Tristan ke depan. “Bun ini macem kaya mau lebaran di kosan deh si Tristan” “Gapapa.. Biar temennya Tristan kalo main ke kosannya pada betah Bi” “Ini apa bun?” tanya gue sambil nunjuk toples plastik warna coklat. “Abon..” “Oh.. Kalo ini?” gue nunjuk toples sebelahnya. “Itu keripik balado” Satu, dua, tiga, empat, lima, en.. Lagi ngitung toples dalem hati Tristan manggil gue sama bunda. Kayanya mereka udah redeh buat jalan. Hmmm ada enam toples ya ampuun. Belom lagi ciki sama makanan yang udah di masukin ke dalem mobil sebelomnya. 60


“Lah kenapa di belakang semua duduknya? Emang pacar aku supir keluarga?” tanya gue sambil siap-siap mau masuk dan duduk di kursi belakang. “Lah kaka lah di depan temenin Ka Willy” “Kamu aja dek kalo ga ayah, gih yah” Bunda sama ayah liat-liatan. Karna ngga ada yang respon akhirnya bunda yang geregetan. “Yaudah bunda aja yang di depan nemenin Willy” bunda siap-siap turun dan pindah ke kursi depan. “Eeeeh enak aja. Udah tua juga bun. Temenin ayah di belakang. Sana kamu ke depan dek” cegah ayah sambil narik blouse bunda dan ngasi kode ke Tristan. Willy cuma senyum-senyum ngeliat kelakuan keluarga gue dari spion di depannya. Akhirnya Tristan yang duduk di depan nemenin Willy. “Nih Ka Willy biar ga ngantuk” Tristan ngasi sebotol pocari sweat buat Willy. “Waah makasi loh, belom jalan udah disuguhin aja” Willy cengengesan sambil naro botol di sebelah kursinya. Selama perjalanan banyak obrolan dan candaan yang kita bahas. Sampe akhrinya ayah nanyain keluarga Willy. “Kamu sama papa mama nya Willy kaya Willy ke ayah bunda ngga Bi..” canda ayah. “Hah?”

61


Willy ngeliatin gue dari spion. Duh gue bingung jawabnya. Ketemu aja belom pernah gimana bercanda atau ngobrol sama papa mamanya. “Ko hah sih ditanyain Bi?” tanya bunda ngga sabaran. “Pacarannya juga baru bun.. Masa aku udah kecentilan ngenalin diri ke papa mamanya” jawab gue sekenanya. “Papa mama suka jarang di rumah om, tiap mau ngajak Abi pasti merekanya lagi ada urusan terus” Willy nambahin. “Hooo gitu, kalo mereka pada pergi kamu sendirian dong di rumah Wil?” bunda pengen tau. “Iya tante, paling ada kakak yang tiap seminggu atau dua minggu main buat nengokin mama” “Emang kakak kamu sama istrinya tinggal dimana?” “Di bali tante” “Kalo kakak kamu yang perempuan?” “Kalo yang kedua sih masih deket dari sini. Di Bogor tante” “Suka main juga?” “Iya lebih sering malah tante, soalnya keponakan aku sekolahnya deket dari rumah” “Kenapa sekolahnya ngga di Bogor? Ngga cape itu Wil..” “Iiih bunda kepo amat bun” Tristan geregetan daritadi denger bunda yang ngeberondong pertanyaan terus ke Willy.

62


“Ih orang Willy nya aja santai dek..” “Bunda ngga tau aja dalem hatinya ya kak” Tristan ngajak gue buat sependapat. Willy ketawa. Ayah cuma senyum-senyum sambil mainin tabletnya. “Soalnya kakak sendirian tante kalo suaminya kerja” Willy tetep ngejawab pertanyaan bunda yang sempet dipotong Tristan. “Eh bun nanti ke toko yang tadi aku bilang dulu dong yaa..” “Bilang sama ayah dong dek” “Apaa.. Kemana.. Beli apa..” ayah nanggepin. “Jeans baru yah hehehe kan kemaren sobek tuh yang jatoh itu. Kesayangan aku tuh soalnya” “Nanti beli sendiri aja ayah kirim uangnya” ayah masih sambil elus-elusin layar tabletnya pake ujung telunjuknya. “Ah kalo beli sendiri cuma bisa beli satu nanti yah” “Eh maruk, mau beli berapa sih dek emangnya? Satu toko? Kemaren kan pas jatoh juga kamu pake celananya satu” gue protes. “Kan abis sakit kaaaak” “Woo dasar bisa aja kamu, apa hubungannya coba” gue ngacak-ngacak rambut Tristan dari belakang. “Lagu lama suling bambu ya Tan” Willy ketawa sambil goda Tristan.

63


“Yoi dong kaaak”

64


6 bulan kemudian‌

65


Setahun berjalan, gue ngerasa hidup ini begitu indah. Bener emang yang dibilang orang-orang, kalo hidup udah diwarnain cinta semua yang kita liat kerasa indah aja. Ya. Gue sama Willy udah setahun pacaran. Tiap bangun tidur rasanya seger. Senyum tuh kayanya enteng banget. Sampai akhirnya mungkin Tuhan ngerasa hubungan gue ini harus naik kelas. Dan naik kelas itu emang harus ngelewatin ujian. Situasi dimana hubungan ini ngga dipandang indah menurut orangtua Willy. Entahlah. Gue mulai ngerasa mungkin ini pertanda Tuhan. Di tahun pertama kemarin gue hampir gak pernah menitikkan airmata. Cuma berair di sudut mata karna ketawa. Dan memasuki tahun kedua ini gue sering merenung tanpa sadar udah meneteskan airmata. Mungkin ini yang sesungguhnya cinta. Adalah sebuah paket tawa dan airmata. “Selama aku mampu, aku ada buat ngangkat kamu yang mulai jatuh� ucap gue ke Willy yang mulai menemukan semburat keyakinan setelah sebelumnya gue pasrah dan menolak buat berjuang in the name of love.

66


6 Galau ngga mandang muka

Hari ini Sonia minta temenin gue nyari kado buat mamanya Arya, karna lusa mamanya Arya ulang tahun. Dia sih pengennya beliin tas. Sonia sama Arya itu temen SMA. Mereka udah 5 tahun pacaran. Cool banget menurut gue. Abis gue belom pernah pacaran selama itu. Dan menurut gue mereka termasuk pasangan yang adem ayem aja. Ngga pernah ribut besar. Gue suka sama hubungan mereka. Menginspirasi gue. “Bi jadi nemenin gue nyari tas kan buat mamanya Arya?” “Iya sayang, mau nyari kemana nih?” “Bingung nih, senayan apa pondok indah? Eh iya udah bilang Willy belom kalo hari mau pergi sama gue..” “Oh iya bentar gue nelfon Willy dulu” Ko ngga diangkat sih tumben sama Willy. Apa masih kuliah ya dia. Baru aja gue masukin henfon ke dalem tas. Henfon gue bunyi, Willy nelfon balik. ♫♪ It’s a beautiful night we’re looking for..

67


“Ya Wil?” “Maaf ya tadi masih di kelas. Kamu udah selesai? Aku kesana sekarang ya, tunggu di coffe shop biasa aja ya sayang” “Ngga usah, kamu ga usah jemput aku Wil. Aku mau nemenin Sonia beli kado buat mamanya Arya” “Kemana belinya?” “Ga tau nih senayan kalo ga pondok indah” “Yaudah kamu aku aku drop aja di mall nya kalo gitu..” “Kata Sonia gapapa kita naik taksi aja yang. Udah kamu istirahat aja” “Pulangnya aja ya aku jemput, kabarin aku ya Bi” “Iya nanti aku kabarin deh, dah sayang” “Daah ati-ati ya” “Daaah” *** Akhirnya gue sama Sonia ke Pondok Indah. Udah mau satu jam lebih bingung pilih model tas yang mana. Karena laper akhirnya kita mutusin buat makan dulu. “Kata lo mending yang coklat apa yang item yang awal kita liat Bi?” “Hmmm yang item sih kalo gue bilang” “Kenapa?” 68


“Ya elegant, cocok juga buat ukuran ibu-ibu gaul macem nyokapnya Arya” “Iyaya, duuuh bingung nih yang mana” “Yaelah Son, yang mana aja sih kalo udah sampe tangan nyokapnya Arya pasti bagus ko menurut dia. Kan lo calon mantu kesayangan.. Haha” “Nyokapnya Arya itu fashionable Bi, ngerti banget mode. Kan kalo gue salah pilih gue yang malu” “Kandidat yang tadi lo pilih keren semua ko menurut gue” “Iya sih gue juga ngerasa gitu..” “Udah makan dulu biar ga bingung hehe..” “Eh Bi nanti lo dijemput Willy apa gimana? Arya lagi di daerah sini soalnya, tapi dia naik motor jadi ngga bisa barengan pulangnya nih” “Hmm tau nih, ngga enak kalo minta jemput Willy” “Kenapa? Kan ini deket banget sama rumahnya Willy” “Tadi aja dia baru kelar kuliah kan pas kita mau jalan, kasian pasti cape Son..” “Trus nanti lo gimana pulangnya?” “Gampang, naik taksi aja” “Yaaah gue jadi ngga enak nih Bi sama lo, udah minta temenin padahal..” “Ih apaan sih Son, santai aja lagi kaya ama siapa aja”

69


♫♪ It’s a beautiful night we’re looking for something dumb to do Hey baby I think I wanna marry you.. Is it the lookin your eyes “Kenapa yang?” “Kamu jadinya kemana?” “Pondok Indah” “Udah ketemu kadonya?” “Tinggal dibeli sih, ini makan dulu laper abisnya yang hehe” “Mau aku jemput jam berapa?” “Hmm ini kamu lagi apa?” “Lagi main game” “Aku pulang bareng ayah aja Wil” “Loh kenapa? Emang ayah lewat situ?” “Ya biar kamu dirumah aja, kan besok kita bisa ketemu lagi sayang..” “Yaudah kalo udah dirumah kabarin aku yah sayang, aku main game lagi ya” “Yaudah, jangan lupa solat” “Iyaaa, love you” “Love you too”

70


Kelar makan gue sama Sonia menuju toko tas yang tadi udah dipilih. Akhirnya pilihan pertama tadi yang Sonia beli buat mamanya Arya, tas merek dagang luar negeri dengan design klasik tapi elegan warna hitam. Sambil nunggu Arya dateng, gue sama Sonia makan es krim. Gue nyari colokan, mau charge ipod. Kalo nanti jalanan macet jadi gue ngga bete di taksi. Henfon Sonia bunyi, ternyata Arya udah di lobby, gue sama Sonia buruburu menuju lobby. Setelah Sonia naik ke motor Arya, gue jalan ke arah barisan taksi dan taksi paling depan menghampiri gue. “Arah tebet ya pak” “Ya mba..” Gue ngeluarin henfon, ngetik message buat Willy. Sekedar ngabarin kalo gue udah di jalan pulang. To: Willy

Sayang aku udah di jalan pulang, nanti aku kabarin ya kalo udah di rumah. Kamu masih main game? Udah lima belas menit gue sms Willy, ko ngga di bales sih. Tumben. Udah mau setaun pacaran, Willy ngga pernah lama bales sms ataupun telfon gue. Oh mungkin dia masih main game. Yaudah nanti gue telfon aja pas udah sampe rumah. Jalanan mulai macet. Ini baru setengah perjalanan menuju rumah gue. Gue menghela nafas ngeliat pemandangan sekitar gue cuma mobil yang diem dan motor yang sliweran salip sana-sini. Huh pusing 71


liatnya. Gue ngebuka resleting tas dan nyari ipod. Tapi ngga ada. Gue panik sambil ngeluarin satu persatu isi tas dan mindahin ke jok taksi. Gue nginget-nginget terakhir gue megang. Ya tuhan! Tadi kan gue charge pas gue makan es krim sama Sonia. Gue buru-buru masukin isi tas gue lagi. Gue turun setelah gue ngebayar argo taksi dan nyebrang ke arah sebaliknya. Untung ga lama ada taksi lewat. Gue jalan setengah lari masuk ke dalem mall. Sampe di tempat tadi gue makan es krim, gue langsung ngecek colokan tempat gue ngecas ipod. Ngga ada. Haaah?? “Cari ini ya mba?” Gue langsung nengok kearah suara itu dan ipod gue udah di tangan mbak pelayan es krim. “Ah iya mba!” “Tadi mba tinggal pas masih nyolok disitu, karna takut ilang jadi saya simpen” jelas mba nya sambil nyerahin ipod ke gue. “Ya ampuun makasi ya mba..” “Iya sama-sama, lain kali ati-ati ya mba” pesen mbaknya sambil senyum ke gue. Gue ngerasa buang-buang waktu karna keteledoran ini. Harusnya tuh gue udah sampe rumah. Sempet terlintas buat minta jemput Willy naik motor supaya ngga kena macet. Tapi pas gue ngecek henfon aja dia belom bales message gue. Udahlah gue pulang naik taksi aja. Sebelom ke lantai bawah, gue ke toilet, gue lupa

72


sedaritadi gue nahan pipis. Gue juga mau ngecek, kayanya gue dateng bulan, perut udah kerasa kram. Tuhkan! Bener kan gue dapet. Aaaarrgghh. Ini hari beneran deh, menguras emosi jiwa sekali. Keluar dari toilet gue langsung menuju supermarket buat beli pembalut. Setelah ke rak pembalut, gue beralih ke rak snack dan ngambil sebungkus milo nugget sama satu tabung pringles, lumayan buat nanti macet pas di taksi. Terus gue ke rak minuman, gue mau Jus Hutan kesukaan Willy yang kemasan kecil. Sampe di rak, ada pasangan yang lagi milih-milih. Dan mereka berdiri pas di depan minuman yang mau gue ambil. Duuuh minggir kek, gatau apa gue buru-buru, gerutu gue dalem hati. Si perempuan kayanya ngerasain kedatengan gue dan nengok ke arah gue. Dia terus ngeliatin gue, kaya orang yang lagi nginget-nginget seseorang. “Abigail..” tebak dia setengah berbisik sambil nunjuk gue. Gue mengerutkan jidat. Oh! Naomi.. Inget gue dalem hati. Dia adalah angkatan di atas gue, gue tau dia pas daftar ulang penerimaan mahasiswa baru dan dia jadi panitianya bareng Farhan. Dia populer. Dia suka sama Farhan. Gue tau hal itu ya dari Farhan. Sebelumnya gue ngga kenal sama Naomi. Waktu Farhan ngedeketin gue, dia pernah cerita tentang Naomi. Dan Naomi kayanya sih nyari tau tentang gue. Gue sih dulu ngga ngerasa saingan sama dia, mungkin dia yang ngerasa kesaing sampe nyari tau tentang gue. “Eh, hai..” sapa gue sekenanya.

73


Selain karena gue ngga kenal-kenal amat sama dia, gue emang lagi buru-buru. Gue nunjuk jus jeruk yang mau gue ambil sebagai isyarat. Naomi nangkep maksud gue dan agak mundur sambil menggandeng cowonya. Gue ga gitu jelas liat muka cowonya. Yang pasti sih bukan Farhan. Dan gue jadi jelas liat cowonya setelah gue ngambil jus jeruk kemasan botol kecil dan berbalik badan ke arah mereka. Gue kaget setengah mati liat cowo yang digandeng sama Naomi. Cowo yang sebelah tangannya megang jus jeruk yang sama kaya yang gue pegang, dan sebelahnya lagi sibuk mainin henfonnya. Cowo itu sama sekali ngga ngeh sama gue. Cowo itu juga ngga ngeh sama sapa-menyapa yang tadi gue lakuin sama Naomi. Sampe akhirnya dia ngangkat muka dan ngeliat ke arah gue ketika.. “Willy?� Willy kaget denger suara gue dan lebih kaget lagi pas liat muka gue. Gue ngeliatin tangannya yang lagi di gandeng Naomi. Dia buru-buru ngelepasin tangan Naomi. Gue lari ke arah kasir dan bodo amat sama teriakan Willy yang terus manggil gue. Beruntung gue dapet yang tanpa antrian. Gue langsung ngebayar pembalut, ninggalin jajanan dan jus jeruk di meja kasir buat mempersingkat waktu. Gue lari ke arah toilet dengan perasaan yang campur aduk. Setelah gue selesai dengan urusan kewanitaan gue, gue jalan ke arah lobby sambil nahan nangis yang mau pecah. “Tebet pak� ucap gue ke supir taksi dengan suara gemeter mau nangis. Airmata gue mulai turun. Makin deres pas gue ngulang lagi kalo yang tadi gue liat adalah Willy. Ya tuhan.. Apa 74


yang barusan gue liat.. Ini kaya kesamber geledek di siang bolong. Tangis gue makin pecah dan sesenggrukan. Supir taksi cuma bisa diem sambil sesekali ngeliat gue dari kaca spion. *** “Abigail kamu kenapa..” tanya bunda sambil ngetok pintu kamar yang gue kunci dari dalem. “Ko di kunci sayang.. Berantem ya sama Willy? Kenapa, cerita dong sama bunda. Jangan bikin bunda khawatir gini..” “Aku gapapa ko bun..” jawab gue sekenanya “Gapapa ko nangisnya sampe kaya gitu..” bunda masih terus ngetok pintu kamar gue. “Gapapa, buun aku mau sendiri” Henfon gue bunyi. Muncul nama dan foto Willy di layar. Gue diem ngeliat muka Willy dengan senyum khasnya yang gue suka banget. Airmata gue terus ngalir. Lebih dari tiga kali Willy nelfon. Gue bangun dan duduk di depan meja rias. Gue ngeliat pantulan diri gue di kaca dan mulai ngomong sendiri. “Beneran ga sih yang tadi gue liat.. Beneran ga sih itu Willy.. Ya tuhan apa maksud semua ini. Willy selingkuh sama Naomi? Emang salah gue apa.. Gue salah apa sampe Willy tega ngelakuin itu sama gue..” Gue terus nangis di depan kaca sementara henfon gue terus bunyi. Gue ngambil henfon dan nyabut batrenya 75


terus gue lempar ke kasur. Gue mandi dan ganti baju tidur. Gue udah ga nangis, kayanya cape. Gue tiduran sambil mandang ke arah langit-langit kamar gue dengan tatapan kosong. Dan bunda membuyarkan lamunan gue. “Bi.. Willy telfon nih.. Mau ngomong katanya..” Gue diem. “Bi..” “Bilang aja aku udah tidur bun” *** Besoknya gue ngga kuliah. Ngga mungkin juga gue kuliah dengan kelopak mata sebesar ini. Di meja makan bunda ngusap-ngusap rambut gue sambil nanya gue kenapa sama Willy. Gue milih diem dan beralasan kalo Willy salah paham aja. Keliatan kalo bunda ngga percaya. Tapi bunda kayanya ngerti kalo gue belom bisa cerita. Gue masuk lagi ke kamar dan mengacuhkan perintah bunda yang nyuruh gue makan. Gue mandi. Gue terus mengulang apa yang gue liat di supermarket kemaren dibawah siraman shower. Selesai mandi gue nyolokin hair dryer. Sebelum kabel hair dryer masuk ke colokan, gue denger ada suara mobil dateng. Suara mobil Willy. Gue ngintip dari jendela kamar gue yang mengarah ke pager rumah. Bener, itu Willy. Pelanpelan gue nutup gordyn dan ngunci pintu kamar. Gue menyimak percakapan Willy dan bunda dari kamar. “Abi ada tante?” 76


“Itu di kamar. Belom makan dia Wil, tadi sempet keluar trus masuk kamar lagi. Kalian berantem ya?” Willy diem. “Yang namanya pacaran pasti ngelewatin situasi seperti ini. Tante ngerti. Cepet-cepet di selesein ya..” “Ini salah paham tante..” Hah? Salah paham? Gue salah memahami apa yang gue liat kemaren gitu? Mata gue berkaca-kaca. Willy ngetok kamar gue. “Bi.. Ini aku..” Gue merebahkan badan gue di kasur. Sama sekali ngga pengen ngomong, denger ataupun buka pintu dan nemuin Willy. Airmata gue ngalir dari ujung mata gue dan basah ngenain bantal. *** Setelah tiga hari ngga kuliah, gue memutuskan buat kuliah hari ini karena gue ngerasa emosi gue udah agak stabil. Gue ngga mau inget lagi meskipun kadang otak gue mengulang sendiri gambaran kejadian di supermarket beberapa hari lalu. Gue duduk sambil mainin sedotan minuman yang gue pesen. Gue menikmati alunan lagu di kafe ini yang mendayu-dayu. Entah kebetulan apa emang pelayannya tau kondisi hati gue, liriknya pas. Benerbener pas. Gue terus ngaduk sambil menyimak lirik lagunya. Bahkan gue ngga sadar Sonia udah di sebelah gue. 77


“Bi..” Gue nengok dan kembali mainin sedotan Vanilla Mud gue dengan lesu. “Kemaren Willy ke rumah gue..” Gue diem. Gue nunggu Sonia nerusin kalimatnya. “Dia cerita Bi..” Ini kenapa sih si Sonia ngomongnya dipenggal-penggal gini. Sebenernya gue penasaran. Tapi gue males ngajuin pertanyaan apapun. Gue males ngebuka mulut. Sonia nerusin kalimatnya. Mungkin dia tau gue pasti tetep denger meskipun gue cuma diem sedaritadi dia dateng. “Willy bilang Naomi itu anak kerabat orangtuanya. Masing-orang orangtua mereka udah kenal deket dari Willy sama Naomi masih kecil. Willy baru tau hal itu pas dia ke Belanda waktu itu. Orangtua Willy minta Willy tunangan sama Naomi dan sama-sama ngurus bisnis yang di Belanda. Kasarnya nih ya, mereka dijodohin.. Willy lebih milih disini karna lo, daripada harus sama Naomi di Belanda. Yang kemaren lo liat di supermarket itu paksaan nyokapnya Willy. Naomi minta ajarin masak sama nyokapnya Willy, dan nyokapnya minta Willy ke supermarket sama Naomi buat beli bahan masakan. Willy kalut banget karna situasi sekarang ini. Kemaren keliatan banget dia putus asa. Dia pengen nyeritain ini tapi lo ga bisa ditemuin. Pulang dari rumah lo kemaren, dia ke rumah gue dan nyampein itu semua..” Sonia ngusap-ngusap rambut gue. Gue masih diem dengan tatapan kosong. 78


“Pasti berat banget harus ngelewatin situasi kaya gini ya Bi.. Sabar ya sayang. Pasti lo berdua bisa ko ngelewatinnya..” “Lagu ini judulnya apa?” “Hah? Ini? Yang lagi diputer?” Sonia keliatan bingung sama respon yang keluar dari mulut gue yang sama sekali ngga merespon ceritanya. Gue manggut. “Butiran debu..” Gue bangun dan ninggalin Sonia sendirian di kafe. Sampe rumah gue masuk kamar dan nyalain laptop buat browsing lagu yang tadi gue denger di kafe. ♫♪ Namaku cinta ketika kita bersama Berbagi rasa untuk selamanya Namaku cinta ketika kita bersama Berbagi rasa sepanjang usia Hingga tiba saatnya Akupun melihat, cintaku yang khianat Cintaku berkhianat Aku Aku Aku Aku

terjatuh dan tak bisa bangkit lagi tenggelam dalam lautan luka dalam tersesat dan tak tau arah jalan pulang tanpamu, butiran debu

Menepi, menepilah Menjauh semua yang terjadi antara kita ♫♪ 79


Setelah gue donlot, gue terus muter lagu itu di kamar sambil ngulang ceritanya Sonia. Gue ngga tau harus ngapain. Ini ya yang namanya galau? Gue pikir galau itu dirasain sama jomblo ngenes yang putus asa karna ga pernah nemuin pasangannya. Gue pikir galau cuma dirasain sama orang yang ditinggal nikah pacarnya. Gue pikir galau cuma dirasain pasangan yang terpisah jarak ratusan bahkan ribuan kilometer. Dan gue pikir galau ngga akan dirasain orang cantik kaya gue dengan kisah cinta yang manis bak permen gulali. Ternyata gue juga bisa diserang galau. Ternyata galau ngga mandang muka. Masih ngga percaya rasanya sama apa yang gue alamin ini. Gue ngga tau hubungan gue sama Willy jadinya gimana. Gue ngga tau harus ngomong atau bersikap gimana ke Willy. Gue ngga tau.. Gue ngerti Willy juga ngerasain apa yang gue rasain. Gue tau Willy juga pasti sedih, kalut, galau karna situasi ini. Gue berkaca-kaca lagi. Tapi gue nahan supaya airmata gue ngga turun. Gue ngga boleh terlalu sedih, karna bukan cuma gue yang sakit karna keadaan ini. Willy juga. Selesai mandi gue keluar kamar nyari bunda. Gue mau keluar cari pemandangan. Cari hiburan. “Loh Bi mau kemana?” bunda ngeliatin gue yang udah dandan rapih. “Aku keluar bentar ya bun..” “Sama siapa.. Mau kemana..” “Sendiri.. Cuma jajan aja ko. Bosen dirumah” “Ati-ati ya Bi”

80


Gue pergi setelah menyalami bunda. Kali ini gue lebih milih jalan kaki ke depan komplek daripada naik motor skuter yang ada di rumah. Pengen menikmati waktu sama diri sendiri, menikmati ritme langkah kaki gue. Belakangan ini gue jadi seneng diem dan ngomong sendiri sama pikiran. Sampe di kafe yang gue tuju, gue malah ngeliat ada mobil Willy di parkiran kafe itu. Gue langsung menyebar pandangan ke seluruh penjuru kafe. Gue liat Willy duduk di pojokan area kafe bagian dalem. Gue liat dia diem ngelamun dengan hedset di kupingnya. Gue heran kenapa Willy bisa ada di kafe ini yang padahal jauh banget dari rumahnya. Apa dia berekspektasi kalo gue mau kesini ya? Kafe ini emang ngga jauh dari rumah gue. Masih di daerah tebet. Gue bingung. Akhirnya gue mengurungkan niat gue buat masuk kafe. “Ko ngga jadi masuk neng Abi..?” tanya satpam kafe yang emang udah kenal gue karna gue sering kesini tiap kali bosen di rumah. “Iya pak, gatau nih tiba-tiba ngga mood..” jawab gue sambil maksain senyum ramah. “Yah neng, kenapa.. Jangan sedih atuh..” “Iya nih, mau pulang aja deh pak” “Ati-ati ya neng..” Gue senyum sambil ninggalin satpam itu. Langit yang tadi masih sore sekarang udah mulai gelap. Gatau kenapa gue sama sekali ngga ngerasa takut jalan sendirian ke dalem komplek gelap-gelap gini. Gue nangkep lampu mobil dari arah belakang. Sambil terus

81


jalan gue merhatiin sinarnya. Lama-lama ilang. Mungkin udah masuk ke garasi rumah. “Abi” Gue nengok. Gue berusaha ngenalin sosok yang manggil sambil jalan ke arah gue. Susah buat liat jelas di jalan yang gelap gini. Makin deket makin jelas. Ternyata Willy. Pasti tadi dia sempet liat gue di depan kafe. Satpam tadi emang lumayan keras suaranya. Mungkin Willy sempet liat gue, karna posisi duduknya tadi yang lurus sama posisi tadi gue ngobrol sama satpam. “Ikut aku yuk Bi, sebentar aja” ajak Willy sambil narik tangan gue ke arah mobil. Ini antara pasrah sama ga sadar. Gue ngga nolak ajakan Willy. Gue nurut aja jalan ke arah mobil sambil digandeng Willy. Willy nyalain mobil dan mulai memacunya. Gatau kemana. Di dalem mobil kita diemdieman. Mungkin sama-sama nunggu ditanya. Atau sama-sama bingung mau nanya apa, mungkin juga sama-sama bingung ngomong apa. Gue lebih memilih nikmatin ngeliatin jalan dari jendela di sebelah gue. Tiba-tiba Willy minggirin mobil dan ngeluarin henfonnya. Dia nelfon seseorang. “Tante.. Abi sama aku ya, tadi ketemu di jalan. Pinjem sebentar ya tante. Nanti pasti aku anter pulang ko tante..” Ternyata Willy nelfon bunda. Willy kembali nyetir. Gue masih ngga tau ini mau kemana. Gue ngga sadar tadi malah tidur di mobil. Willy bangunin gue. Gue ngeliat

82


sekitar. Ini kaya parkiran resort. Gue agak denger suara laut. “Keluar bentar yuk Bi..” “Mau ngapain?” “Ya ngobrol sama kamu..” Willy jalan sambil ngegandeng tangan gue. Kita jalan ke arah belakang resort. Ini Willy berasa yang punya resort, masuk kaya kucing nyelonong gini. Dari kejauhan gue liat gulungan ombak malem hari. Banyak lampu di bagian pasir pantainya. Kita duduk di bangku resort yang menghadap ke arah laut. Willy bilang sunset disini bagus, bisa liat anak gunung Krakatau meskipun cuma dari kejauhan. Tapi sayang ini udah malem. “Yang kemaren kamu liat di supermarket itu pertama kalinya aku pergi sama Naomi” Willy mulai membuka obrolan. Gue diem. Dan kita diem lumayan lama. “Bi..” Gue nengok dan natap matanya. Ngga tau, gue bingung harus ngeluarin kata-kata apa. “Pulang yuk..” Malah itu yang keluar dari mulut gue. Gue garuk-garuk kepala. Duuuuh gatauuu.. Padahal gue ngga pengen ngomong itu sebenernya. Abis bingung, jadinya malah itu yang keluar. “Kamu udah ngga ngerasa nyaman lagi ya deket aku?”

83


Gue geleng-geleng “Bukan..” “Trus kenapa..” “Aku bingung..” “Bi aku yakin aku bisa memperjuangkan hubungan ini” “Buat apa.. Aku bisa nerima ini semua ko Wil” “Bi.. Meskipun aku nurutin mereka, aku ngga akan jadi seseorang yang baik buat Naomi” “Siapa yang kamu maksud mereka?” “Orangtua aku, Naomi, sama orangtuanya” “Nanti lama kelamaan keadaan pasti akan bisa ngubah kamu buat bisa jadi seseorang yang baik ko buat Naomi..” “Bi.. Aku pengen kamu juga yakin. Kamu ngga tau ya aku berat ngelaluinnya. Kenapa kamu malah pasrah gini..” “Aku cuma takut sia-sia Wil..” “Padahal aku berharap kita bisa sama-sama saling nguatin buat hubungan ini” Gue nengok ke arah Willy. Dia berkaca-kaca. Ya. Gue tau dia berat banget nerima ini. Gue jadi paham, bahkan Willy harus bisa nerima kenyataan dimana dia harus bertentangan sama kehendak orangtuanya. Itu pasti menguras pikiran dia. “Wil.. Aku sayang sama kamu. Aku juga pengen hubungan ini bisa terus tumbuh. Susah rasanya ngeyakinin diri aku sementara aku ngga diterima sama keluarga kamu” 84


“Kalo gitu, aku bakal berusaha Bi supaya orangtua aku bisa nerima kamu dan nerima kalo aku sama sekali ngga tertarik sama Naomi” “Aku ngga maksa kamu buat itu Wil..” “Abigail please.. Please dukung aku.. Kamu satusatunya yang bisa nguatin aku..” Gue melingkarkan tangan gue di pinggang Willy dan nyandarin kepala gue di pundaknya. Dia ngusap rambut gue. “Cuma kamu Bi yang bisa nguatin aku..” ulang Willy lirih. “Selama aku mampu, aku mau ko ada buat ngangkat kamu yang mulai jatuh Wil..”

85


7 “Aku sama Willy masih temenan ko”

“Salam ya Son buat Arya sama nyokapnya, sampein selamet ulangtahun juga dari gue” pesen gue setengah teriak ke Sonia di parkiran. Gue jalan ke arah coffe shop sebrang fakultas. Willy udah disana dari setengah jam yang lalu. Gue bingung, itu orang kuliahnya nyantai amat sih udah di kampus gue aja jam segini. Gue ngebuka pintu kafe dan melempar pandangan ke seantero kafe. Loh Willy mana? Katanya udah disini.. “Haa!!” Willy ngagetin gue dari arah belakang sambil nepok pundak gue. “Iiiih darimana sih?” tanya gue sambil kesel karna kaget. “Hahaha lucu banget kamu kagetnya.. Hahahaha” Willy ketawa puas banget karna berhasil ngagetin gue. Gue ngeliatin dia dengan mata sinis. Willy narik tangan gue ke arah tempat duduk di sebelah kaca. “Jangan ngambek dong sayang..” bujuk Willy sambil ngelus pipi gue. “Kamu darimana?” 86


“Toilet” “Bukan abis nemuin Naomi kan?” “Ck! apaan sih kamu..” “Kan cemburu tanda sayang. Lagian dia kan ga jauh dari sini fakultasnya..” gue agak cemberut. “Terus? Mau cuma selangkah dari sini juga aku ga akan nyamperin dia Bi, ngapain..” “Uuuuh sewot amat sih..” canda gue sambil nyolek dagunya. “Kamu udah makan?” “Belom.. Kan abis keluar kelas langsung kesini..” “Yaudah yuk makan aja” Willy narik gue keluar kafe. Kita jalan ke arah kantin. Dulu biasanya gue makan tongseng ayam, Willy juga. Dan hari ini kita makan itu lagi. “Ke rumah aku yuk Bi. Aku kenalin sama papa mama” “Uhuk uhuk uhuk uhuk” gue kaget barengan sama potongan ayam yang mau gue telen. “Yah keselek. Maaf ya, ajakan aku ngagetin banget ya emang..” Willy buru-buru buka kemasan air mineral botol dan ngasiin ke gue. Glek glek glek.. Ini suara air yang masuk tenggorokan gue, bukan gonggongan anjing loh ya. Ya jauh juga sih sama guk guk guk ya. Oke lupakan. “Nyodorin nyawa ke kandang macan ga sih itu Wil?”

87


“Hah? Lebay amat kamu sayang.. Mama baik ko..” Willy nenangin gue, dengan senyum andalannya. “Emang mereka di rumah?” “Iya baru pulang tadi pagi dari Surabaya” *** “Hai mam” sapa Willy ke seseorang yang duduk di ruang tv. Willy mengecup jidat perempuan yang masih duduk itu. Ya. Itu mamanya. Keliatan banget mamanya seorang sosialita. Di rumah aja cantik minimalis gitu. “Hai sayang, waah sama siapa tuh?” Gue pasang senyum manis. Manis semanis-manisnya. Pasang muka cantik. Cantik secantik-cantiknya. Gue menyalami mamanya Willy. “Hallo tante, aku Abigail..” “Oh Abigail.. Hallo sayang, wah cantiknya” sapa mamanya sambil ngeliatin penampilan gue dan mengusap rambut gue. Untuk kesan pertama sih mamanya baik. Baik banget malah. Apa ini karna ngga tau kalo gue pacarnya Willy ya. Hmm ngga tau deh. Setau gue Willy udah berkalikali bilang ke mamanya kalo dia punya pacar. “Kalian udah makan?” “Udah tadi mam di kantin kampusnya Abi” 88


“Mama buatin omelet ya sayang” “Hmm boleh, tapi Abi ga gitu suka sayuran mam” “Kalo itu kan bisa diganti baso atau beef. Duduk cantik, anggep aja rumah sendiri. Tante cuma berdua di rumah sama Willy. Papanya paling sebentar lagi pulang” Waduh gue deg-degan denger kata ‘papanya’. Hmm daripada gue bingung ngapain sama WIlly sambil nungguin mamanya, gue pun memberanikan diri.. “Aku bantuin boleh tante bikin omeletnya?” “Waah kamu suka masak ya? Boleh sayang boleh banget.. Yuk” sambil jalan ngajak gue ke arah dapurnya yang klasik minimalis. “Aku suka bantuin bunda masak kalo di rumah” “Hoo gitu..” Gue mulai memotong bahan yang dikasi mamanya Willy, sementara itu dia nyiapin alat sama bumbu lainnya. Omelet ini bahan utamanya putih telor sama isian sayuran atau bisa diganti sesuka yang masak. Bisa di ganti bakso, beef.. Asal jangan di ganti paku aja ya. Di tengah gue sama mamanya Willy masak yang kloter kedua. Papanya Willy pulang. Duh mati gue. Degdegan. Ini jantung rasanya mau keluar. Willy jauh lagi dari gue, ga bisa curhat deh. “Mama mana Wil?” “Di dapur lagi buat omelet”

89


“Duh pas banget sama papa pulang, tau aja ya mama kamu tuh” “Bukan buat papa sih awalnya” “Loh terus?” “Buat aku sama Abigail, buat papa juga sih karna papa pulang cepet hari ini kan..” “Abigail? Pacar kamu itu?” papanya Willy ngecilin suaranya, yang masih bisa gue denger karna emang dapur ini deketan sama ruang tv. “Iya..” “Orangnya mana?” “Lagi bantuin mama buat omelet” Papanya Willy masuk kamar. Mungkin mandi dan ganti baju. Karna sekitar dua puluh menit kemudian papanya keluar kamar udah ganti baju pas berbarengan sama gue yang lagi mindahin omelet ke meja makan. Willy udah duduk manis di kursi ruang makan. Papanya ambil posisi duduk di depannya. Gue menundukkan kepala dan ngasi senyum manis ke papanya Willy. Papanya manggut-manggut sambil senyum ramah ke gue. Mama Willy menyusul dari dapur bawa lauk lain dan nasi ke meja makan. “Ini loh pah yang namanya Abigail..” “Iya mam, cantik ya mam kaya namanya” Willy maksain senyum denger jawaban papanya. Ini bikin gue jadi ngga pede. Apa papanya kaya gitu palsu ya. Ah tau ah. Mamanya Willy mempersilahkan gue duduk di samping Willy. Gue duduk dan liat-liatan 90


sama Willy. Willy nangkep raut muka gue yang gugup. Dia ngasi senyumnya yang bikin adem mata gue sampe ke dalem sudut-sudut hati gue. Ngebuat gue lupa sebentar sama yang namanya ‘nerveous’. Sebentar doang tapi. Kelar dia senyum gue deg-degan lagi -__-“ “Jadi kalian udah berapa lama? Willy pernah nakal ngga Bi sama kamu..” tanya mamanya Willy sambil ngambilin nasi buat papanya. Hhhh??? Gue cengo. Kenapa buka obrolannya dengan pertanyaan itu sih. Jawab apa nih gue. Katanya mereka ngejodohin Willy sama Naomi. Berambisi besar sekali buat nyatuin Willy sama Naomi supaya ngurus bisnis keluarga ini di Belanda. Kenapa sapaannya ke gue sama sekali ngga menggambarkan kondisi itu. Bukannya gue berharap buat dapet perlakuan sinis dari mereka, gue justru bingung harus ngasi penjelasan apa dari hubungan gue sama Willy ini. Kalo gue ngumbar hubungan gue sama Willy, nanti dipupusin lagi harapan gue sama komentar mereka. Duuuuh.. “Hmm.. Aku sama Willy.. Aku sama Willy masih temenan ko tante” jawab gue sambil berenti ngunyah dan nunduk kea rah piring makan gue. “Loh Willy cerita sama tante kalian udah pacaran. Ga mau pindah ke Belanda karna mau sama kamu..” Kali ini mata mereka semua tertuju ke gue. Mereka nunggu jawaban gue. Termasuk Willy yang kaget banget denger kalimat yang gue keluarin. Sementara gue masih nunduk sambil ngomel sendiri dalem hati ‘ngomong apa sih tadi gue tuh’. Ngga tau tadi apa motivasi gue ngomong gitu. Yang terlintas di pikiran gue, gue cuma ga mau mama papa nya Willy 91


memandang gue sebagai peghalang keinginan mereka buat nyatuin Willy sama Naomi. “Abigail emang gitu orangnya mam, pemalu” Willy memecah kesunyian. Mama papa nya liat-liatan. “Pemalu apa Abigail sebenernya ngga mau Wil sama kamu..” mamanya Willy mojokkin pernyataan Willy. “Jangan malu-malu Abigail.. Anggep aja keluarga sendiri” papanya Willy nyairin suasana. Gue ngangkat kepala dan senyum ke arah papanya Willy. Setelah selesai makan bareng, papanya pamit mau ke kamar nerusin kerjaan kantor. Gue baru mau bantuin beresin piring di meja makan tapi mamanya Willy nolak dan nyuruh gue santai aja sama Willy. Gue sama Willy nonton tv. Kita ngobrol, becanda kaya biasa. Gak lama mamanya ikut nonton tv bareng kita, ikut ngobrol dan nyeritain Willy kecil dan ketawa bareng sambil godain Willy yang malu aib masa kecilnya dibongkar. Gue ngeliat jam di tangan gue. Udah jam lima sore. “Rumah kamu daerah mana Bi?” “Tebet tante” Gue nyikut tangan Willy. Sesekali gue ngerutin alis ke dia dan ngasi kode minta pulang. Dia senyum dan jalan ke tempat tadi dia naro kunci mobil. “Tante aku pamit ya, udah sore..” “Loh ngga makan malem bareng dulu di sini..”

92


“Di rumah aja tante. Lain kali deh aku ikut makan bareng lagi” “Yaudah salam ya buat bunda kamu” “Oh iya tante” “Sering main kesini aja, ada ngga ada Willy tante suka sendirian. Paling cuma Naomi yang kadang main. Itu juga jarang..” Naomi?? Grrrr males banget gue denger nama itu. Apalagi disebut sama mamanya Willy. Bikin percaya diri gue berkurang 99%. Gue manggut dan senyum sambil nyalamin mamanya Willy. “Aku anter Abigail dulu ya mam” “Ya ati-ati sayang..” saut mamanya dari ruang tv. *** Di mobil gue takut banget Willy marah atau kesel sama kalimat gue tadi di meja makan. Gue jadi ngga berani ngomong. Sesekali gue nyuri-nyuri liat mukanya Willy, muka marah apa ngga. Mukanya sih biasa aja. Ngga kaya orang kecewa atau nahan kesel. Cuma daripada gue ngga tenang gini akhirnya gue ngebuka obrolan. “Maafin aku ya Wil tadi.. Kamu pasti kesel deh denger kalimat yang aku keluarin di depan papa mama kamu tadi di meja makan” “Ngga ko sayang.. Aku ngerti pasti kamu bingung harus jawab apa” 93


“Aku bingung mereka sama sekali ngga kaya gelagat orangtua yang maksa kamu buat sama perempuan pilihannya” “Mama papa aku emang gitu, ga suka ngasi liat masalah internal keluarga ke orang lain..” “Trus mestinya aku gimana ke mereka?” “Biasa aja, kaya aku ke ayah bunda kamu.. Lupain aja masalah perjodohan aku sama Naomi. Kalo mereka liatnya kita bahagia, serasi, nyaman satu sama lain, mereka pasti mikir ko aku bahagianya sama kamu bukan sama Naomi” Gue diem. Ada benernya juga sih Willy. Oke gue mulai percaya diri lagi denger penjelasan Willy ini. Yang tadi ilang 99%, sekarang malah nambah 200% persen. Ya. Gue mulai menikmati lagi hubungan ini.

94


8 Setanaomisme “Ngapain lo di sini?” tanya gue ketus ke Naomi yang entah ada urusan apa bisa ada di fakultas gue. “Ya ampuun Bi, suka-suka gue kali. Sewot amat” “Yaudah jauh-jauh kalo gitu dari gue” gue jalan ninggalin Naomi. “Ngerasain kan lo sekarang?” langkah Naomi nyamain gue. “Ngerasain apaan?” “Punya saingan” “Emang sebelumnya lo ngerasa gue saingan lo?” “Kayanya semua orang tau kalo dulu Farhan lagi ngedeketin gue. Dan dia ngejauh semenjak ada lo” “Trus emang gue yang minta Farhan buat ngejauhin lo?” “Ya kalo ngga ada lo mungkin waktu itu gue bisa jadian sama dia” “Ooooh jadi ceritanya curhat? Curhat kalo lo ga bisa jadian sama Farhan gara-gara ada gue? Denger ya

95


Naomi, kalo lo emang punya harga diri harus nya lo ngga ngeluhin ini ke gue..” “Jadi maksud lo gue ga punya harga diri?” “Gue ngga bilang gitu” “Sekarang lo ngerasain kan rasanya jadi gue?” “Jadi lo?” tanya gue sinis. “Iya, sekarang gue yang megang kendali Willy. Sama kaya dulu dimana Farhan lo rebut dari gue” “Denger ya Naomi, gue tegesin sama lo gue ngga pernah ngerebut Farhan dari lo. Gue juga ngga pernah minta dia buat ngedeketin gue! Dan satu hal lagi, ngga usah deh bangga kalo lo bisa megang kendali Willy. Buat gue itu bukan sebuah prestasi” “Jelas aja gue bangga, karna gue bisa balas dendam sama lo” Ini mukanya Naomi deket banget sama idung gue. Ngga ngerti kenapa dia harus ngomong dengan jarak sedeket ini. Gue ninggalin Naomi yang puas banget kayanya karna dia dijodohin sama cowo yang udah punya pacar dan pacar cowo itu adalah saingannya dulu yang menurut dia udah ngerebut gebetannya. Ribet ya? Ngerti ngga? Ngga? Oke. Sama gue juga bingung. Tadi gue baru aja keluar dari kelas dan pas turun tangga ketemu Naomi. Dan penampakannya di fakultas gue sangat mengganggu pemandangan sekali terlebih lagi kalimat yang keluar dari mulutnya itu bagi gue adalah polusi. Errrrrr rusak mood gue rusak!

96


“Hallo” gue ngangkat telfon dengan nada ngebentak. “Galak amat kamu. Kenapa?” “Oh kamu.. Maaf ya ngga liat layar tadi pas ngangkat” “Kan ringtonenya beda..” “Aku silent kan Wil, baru keluar kelas soalnya” “Kenapa ko sewot kamu baru keluar kelas?” “Ngga tadi pas turun tangga ketemu Naomi” “Hah? Trus kamu diapain?” “Ngga diapa-apain cuma ngeselin aja ngomongnya” “Emang dia ngomong apa?” “Aaaah kamuuu udah ah aku makin kesel nih kalo harus mengulang kronologinya..” “Iya iya.. Kamu udah pulang?” “Ngga abis ini ada kuliah lagi. Kamu lagi apa?” “Baru masuk kelas ini masih nunggu dosen” “Hmm gitu.. Aku ketemu Sonia dulu ya di kantin, met kuliah yah Willy sayang” “Iya jangan kesel yaaah.. Naomi mah ga ngaruh sama hidup kamu” “Iyaa..” Gue masukin henfon ke dalem tas setelah gue ganti dari silent ke biasa. Gue jalan ke arah kantin dan nyamperin Sonia yang lagi sibuk ngetik depan laptopnya. Gue naro binder di meja, sedikit gue banting. 97


“Duuuh kenapa sih.. Ke gep dosen maenan henfon ya” tanya Sonia sambil terus ngetik. “Itu mending. Tadi gue ketemu Naomi pas turun tangga” “Lah ngapain dia di sini?” “Tau deh. Emang niat mau nyamperin gue kali” “Ngomong apa dia emang?” “Biasa, sok-sokan seneng dia dijodohin sama Willy, jadi dia seneng bisa bales dendam sama gue” “Yaelah norak amat sih Naomi” “Emang! Ga suka deh gue di terror-teror gini Son..” “Cuekin aja besok-besok..” “Eh tadi tuh pas dia ngomong udah gue tinggal jalan, eeeeh malah nyusulin gue dan nyerocos terus” “Hmm” “Ham hem ham hemm.. Ngetik apaan sih lo?” “Ini.. Tugasnya Pak Sultan” “Wawancara?” “Iye” Gue jalan ke tukang es yang jual es campur, es teler, jus dan segala minuman. Gue pesen es buah dan minta dianter ke meja yang gue tunjuk. Ngga lama gue duduk, es buah pesenan gue sampe dan gue langsung nyeruput pake sendok. “Setanaomisme tuh Bi..”

98


“Apaan tuh?” “Setan-Naomi-isme. Paham setan yang dianut sama Naomi haha ngasal banget gue” “Apaan deh lo Son..” gue ngeliatin Sonia dengan muka aneh-banget-sih-nih-orang. “Keren tuh buat nama aliran paham baru” “Iya lo aja sono yang ikut” “Yang ikut ya setan lah Bi” Gue keselek. Antara pengen ketawa sama buru-buru mau nelen melon potongan dadu di dalem es buah gue. “Yaaaah gue yang ngehina dia kenapa lo yang keselek deh Bi” Sonia nepok-nepok punggung gue. ♫♪ It’s a beautiful night we’re looking for something dumb to do Hey baby I think “Ya Wil?” gue ngangkat telfon masih setengah batuk. “Aku ngga ada dosen nih. Kamu masih ada kuliah ya?” “Iya masih.. Udah kamu pulang aja..” “Mau sama kamu tapi, mau jagain kamu dari Naomi” “Haha udah pulang juga Naomi nya” “Siapa tau dia nanti dateng lagi pas kamu keluar kelas kuliah kedua” “Ya masa dia tau jadwal kuliah aku” 99


“Ya siapa tau aja kan yang” “Udah.. Naomi doang mah ngga ngaruh buat aku. Tadi kan kamu yang bilang gitu..” “Aku bete dirumah..” “Kan ada mama. Temenin mama, sendirian kan mama?” “Iya, tapi ntar kalo Naomi kesini gimana? Males aku” “Emang dia sering banget ya ke rumah kamu?” “Tau deh, belom pernah sih dia ke rumah pas ada aku” “Kalo kamu kesini, kan aku masih ada kuliah Wil..” “Kan aku bisa nunggu di coffee shop depan fakultas kamu” “Yakin? Nanti aku lama gimana kuliahnya..” “Iya yakin.. Kan nanti aku di coffee shop ditemenin Naomi” “Heh ngomong apa kamu barusan?!?” “Becanda Abigail sayang.. Nyunyunyu” “Bodo bodo sebel” “Wooo gitu aja ngambek.. Yaudah sampe nanti yah sayang” *** Setelah dua jam lima belas menit akhirnya gue kelar kuliah kedua. Fiuh.. Dosen yang ini emang ga inget 100


waktu banget deh. Yang bikin waktu kuliah tadi makin kerasa lama karna gue tau Willy udah nungguin gue. Gue paling ngga tenang kalo lagi ditungguin orang, ya meskipun gue tau Willy nunggu gue dengan santai. “Mana Naominya?” sapa gue ke Willy yang duduk di sofa sebelah kaca dan lagi nyeruput kopi. “Udah pulang” “Ih kamu serius ditemenin Naomi Wil?” gue kesel dan ngebanting badan gue di sofa di depannya. Willy senyum sambil naro cangkir kopi ke meja. Dia ngeliatin gue yang masih cemberut. “Masa aku nungguin orang yang aku sayang sama orang yang dibenci sama orang yang aku sayang itu..” “Aku ngga benci sama dia..” “Ngga benci tapi cemburu ya?” goda Willy dengan tatapannya yang errr ngeselin kali ini. “Kamu seneng ya aku cemburu sama kamu?” “Kan kamu yang bilang kalo cemburu tanda sayang..” “Huh..” “Kamu belom cerita tadi Naomi ngomong apa sama kamu..” “Ya gitu..” “Yaudah deeeeeh kalo masih kesel ingetnya gausah cerita gapapa..” “Dia bilang sekarang aku ada di posisi dia waktu dulu Farhan ngejauh dari dia dan ngedeketin aku. Dan itu 101


bikin dia puas. Katanya dia kaya balas dendam. Dia bilang dia bisa kaya aku dulu, yang pegang kendali kamu kaya aku ngendaliin Farhan. Padahal aku ngga pernah minta Farhan buat ngedeketin aku. Kamu juga tau itu kan..” “Dia bilang dia pegang kendali aku?” Willy senyum licik. “Hhh dia pikir dia siapa? Aku kuda trus dia kusirnya? Enak aja..” “Trus kamu apa? Monyet dan dia pisangnya ya?” “Heh” Willy nyubit idung gue dan ga dilepas-lepas. “Willy sakiiiiit” “Ngomong apa kamu tadi barusan? Hmm?” “Ngga ngomong apa-apa. Kamu salah denger” gue mukul-mukul tangannya yang masih nyubit idung gue. “Ngga akan aku lepas sebelom kamu ulang tadi ngomong apa” “Tadi aku bilang, kamu raja dan aku ratunya..” Pelan-pelan Willy ngelepasin tangannya dari idung gue dan nahan ketawa. “Ratu dangdut kamu? Hahaha” “Iya kamu roma irama berarti. Yuk ah pulang” gue bangun dan narik tangan Willy keluar kafe. Dia bangun dan masih aja ketawa. Ini kaya petugas rumah sakit jiwa yang maksa pasien jiwanya yang kabur buat ikut pulang ke rumah sakit. *** 102


Gue masuk kamar setelah nyalamin bunda di dapur yang lagi masukin sayuran ke dalem kulkas. Setelah mandi dan ganti baju gue nyamperin bunda. Kali ini bunda lagi ngelapin cangkir-cangkir dari lemari. “Buat apa bun?” “Ga buat apa-apa..” “Ko dilapin? Mau ada arisan ya besok?” “Ngga.. Udah lama aja ngga diurusin ini barang-barang yang di dalem lemari” “Eh bun itu di depan buat apa sih?” “Yang mana?” “Itu besi yang item, pager ya?” “Oh.. Iya buat pager. Kan udah banyak yang karatan. Sama ayah mau diganti. Sama pintu depan ini mau diganti juga, kan susah dibukanya, nempel lantai banget kan bawahnya” “Oooh.. Iya tuh bun pintunya ngeselin” “Kamu udah baikan sama Willy?” “Hmm.. Emang aku berantem?” “Yang pulang-pulang kamu nangis itu kenapa? Trus ngga mau ketemu, ngga mau ngangkat telfon Willy juga..” “…” “Ko diem.. Hayo kenapa sayang..” “Gapapa bun, udah selesai ko masalahnya..” 103


“Lain kali di bicarain baik-baik kalo ada masalah” “Iya kemaren dibicarain baik-baik ko bun.. Kan butuh waktu juga buat menstabilkan emosi aku. Daripada kita ngomongin sementara akunya masih emosi dan berapi-api” “Anak bunda udah dewasa..” bunda ngusap-ngusap rambut gue. Sebenernya gue pengen cerita ke bunda gimana kronologi masalah kemaren itu. Pengen cerita juga kalo Willy itu dijodohin orangtuanya sama Naomi. Cuma ngga tau kenapa gue lebih memilih buat menahannya. Gue ngga pengen bunda tau kalo orangtua Willy punya pilihan sendiri buat pasangan Willy. *** Besok paginya udah ada tiga orang tukang yang ngerjain pemasangan pager rumah gue yang baru. Pager yang baru itu warnanya item dan lebih tinggi sedikit dari pager sebelumnya. Pager rumah yang dulu warnanya ijo tua, banyak kelupasan cat yang bikin besinya yang berkarat jadi keliatan. Kata bunda di deket pagernya mau dikasi lampu, dan bel rumah yang tadinya di depan pintu di pindah ke pager. Bel rumah gue ini bukan bel listrik. Cuma lonceng dari kayu. Katanya kalo bel listrik, ayah khawatir kena air ujan trus yang mencet kesetrum. Ngga ngerti itu becanda apa emang ada alesan ilmiahnya.

104


Gue duduk di bangku teras depan sambil ngeliatin dari jauh tukang yang lagi pada kerja. Hari ini gue ngga ada kuliah. Dosen gue lagi jadi pembicara seminar entah dimana. Lumayanlah libur satu hari. Dari pager yang lagi coba dipasang sama tukang, gue ngeliat mobil Willy jalan pelan-pelan dari sela-sela pager itu. Tapi Willy ngga bilang kalo mau kesini. Mungkin mobil tetangga yang sama kaya punya Willy. Ga lama gue liat Willy masuk yang dikasih lewat sama tukang. Dia nyamperin gue ke teras. “Duh pagi-pagi udah jadi mandor aja kamu..” “Kamu ngapain? Bukannya dari bandara langsung ke kampus, ko malah kesini sih?” Willy dari subuh udah nganter kakanya ke bandara yang mau pulang ke Bali. Tadi di telfon bilangnya dari bandara langsung ke kampus dan pulangnya baru main ke rumah gue karna gue bilang hari ini gue libur. “Udah telat sejam kuliah yang pertama, aku ikut kuliah kedua. Masih lama ko jam 1” Willy ngeliat jam di tangan kanannya. “Itu ilernya ih masih ada. Mandi sana kamu yang” “Mana?” gue ngusap-ngusap pinggiran bibir gue. “Aku ngga ngiler ih semalem..” “Kamu cantikan belom mandi deh” “Apaan sih ih kamu pagi-pagi udah ngegombal” “Beneran.. Masih pake piyama gini, lucu tau kamu kaya anak kecil” Ini adalah pertama kalinya Willy ke rumah gue pagipagi, gue belom mandi dan masih pake baju tidur gini. 105


Ih bikin mati gaya beneran deh nih orang. Bodo amat ah mau gimana lagi. Orangnya udah di depan gue. “Mandi sana..” “Ngga ah males..” Bunda kelar dari dalem dan kaget ngeliat ada Willy. Malah marahin gue ngga ngajak Willy masuk. “Eh ada Willy.. Ko ngga disuruh masuk sih Bi..” “Lah orang baru banget dateng bun Willy nya” “Boong tante, aku udah daritadi dateng tapi ngga diajak masuk. Malah disuruh bantuin masang pager” Gue melotot ke arah Willy. Ini apa-apaan pagi-pagi udah cari muka depan bunda. “Ah Abigail emang suka gitu.. Yuk Willy masuk, udah sarapan belum? Tante buatin sarapan ya? Mau apa?” “Ngga usah tante tadi udah makan” “Ko tumben pagi-pagi udah main Wil..” “Tadi abis dari bandara nganter kaka, trus kuliahnya masih lama jadi aku mampir kesini dulu deh tante. Eh pas banget Abi nya lagi jadi mandor tadi..” Bunda senyum-senyum geli denger Willy ngeledek gue. Kali ini kita udah ngobrol di meja makan. Bunda masih nawarin sarapan tapi Willy nolak. “Ah bunda nawarin Willy terus, aku yang anaknya ngga ditawarin sarapan” gue protes sambil manyun.

106


“Itu tadi susu sama bubur gandumnya bunda taro di meja depan tv, kamunya malah ke depan nontonin tukang” “Hah masa?” Gue nengok ke arah meja tv. Gue jalan ke ruang tv, ngambil susu sama bubur gandum dan ngebawanya ke meja makan. “Nih mau? Berdua sama aku kalo mau. Aku pasti ngga abis soalnya..” “Sini aku suapin biar abis” Willy narik mangkok bubur gandum dari tangan gue. “Apa ngaruhnya..” “Kan biar makannya semangat kalo aku yang suapin” “Ih Willy.. Malu ah sama bunda” gue meringis nahan malu. “Halah, biasanya ngga mau sarapan kalo ngga disuapin bunda.. Tuh udah ada relawan yang mau nyuapin.. Sana di depan tv. Bunda mau nyiapin makan buat tukang yang kerja” Sesekali Willy nyuap sendok bubur ke mulutnya sendiri. Gue sih seneng-seneng aja, biar cepet abis soalnya. Setelah sarapan semangkok berdua di depan tv, gue mandi dan ninggalin Willy nonton tv sendirian. Biasanya juga nanti ditemenin sama bunda. Dari kamar mandi gue denger ada yang mainin tuts piano di ruang tengah. Gue matiin shower buat denger melodi apa. Awalnya gue denger melodinya terbata-bata. Trus diulang-ulang sampe gue sadar ini lagu apa. Ini melodi lagu butiran debu! Di depan piano emang terakhir gue 107


taro catetan lagu itu. Pasti Willy deh yang nyoba-nyoba mainin. Gue malah dengerin dia main sampe mana, bukannya nerusin mandi. Gue nyalain shower dan nerusin mandi sambil bersenandung lagu itu. Senandung lagu dari mulut gue lama-lama makin didorong oleh emosi karna kesukaan gue sama lagu ini dan jadi nyanyi kaya diatas panggung. Gue percaya diri Willy ngga akan denger suara gue karna gue yakin suara shower akan meredam suara gue yang merdunya cuma di shower box ini. *** “Lama ya aku mandinya?” gue nyamperin Willy yang sekarang duduk di sofa tengah sambil baca koran. Ngga jauh dari piano. “Iya kelamaan nyanyi nya sih” “Hah? Siapa emang yang nyanyi?” “Ya kamulah, siapa lagi masa tukang. Bunda juga lagi di dapur” “Ih emang kedengeran apa hahaha jadi malu aku” muka gue merah nih pasti. Pasti. “Nyanyi apa sih sayang?” “Tadi siapa yang mainin piano? Kamu ya? Hayo ngaku..” “Emang kenapa? Abis ngga seru acara tv nya, aku iseng mainin deh. Terakhir kamu ya yang mainin? Itu pasti catetan kamu kan? Itu lagu apa? Ngga ada liriknya sih..” 108


“Ya itu tadi yang aku nyanyiin di kamar mandi” “Lah kamu nyanyi itu jangan-jangan karna denger aku mainin piano ya?” Willy nebak sambil senyum natap mata gue. “Iyalah” “Ayo aku yang main kamu yang nyanyi Bi” “Gamauuuuu malu” “Ih ayo cobaaaaa” Willy susah payah narik tangan gue ke arah piano dan duduk di bangku piano. Dia mulai menekan tuts nya sambil sesekali liat catetan gue yang ada di depannya. Trus dia nengok ke gue yang ga mulai-mulai nyanyi. “Ayo sayang..” Gue geleng-geleng “Malu aaaaah” “Aku ulang ya..” Willy kembali mainin melodinya dan gue jadi kehipnotis buat ngebuka mulut dan nyanyiin liriknya. Dan kita sesekali saling pandang. ♫♪ Namaku cinta ketika kita bersama Berbagi rasa untuk selamanya Namaku cinta ketika kita bersama Berbagi rasa sepanjang usia Hingga tiba saatnya Akupun melihat, “Aaah aku lupa” 109


“Ih enak juga lagunya..” Willy berenti mainin piano. Sebenernya gue ngga lupa, gue cuma ngga sanggup aja nerusin kalimat selanjutnya. Bikin inget sama kejadian di supermarket pas liat Naomi yang digandeng sama Willy di depan gue. “Lagu udah lama, aku juga udah lama ngga mainin. Jadi lupa..” “Yang nyanyi siapa yang?” “Kan tadi aku yang nyanyi, gimana sih kamu..” “Bukaaan, penyanyi aslinya maksud aku” “Mau ngapain? Mau beli CD nya deh pasti” “Iya nanti aku puter di mobil kalo lagi sama kamu” “Ish ngapain sih? Gausah!” “Ko kamu sewot gitu sih sayang?” “Udah tau aku denger lagu itu pas aku kesel sama kamu. Pas kamu sama Naomi di supermarket waktu itu. Lagu ini nih yang bikin aku galau!” gue ngomong setengah ngomel ke Willy. “Hah? Nnggghh.. Maaf deh yah..” Willy ngusap pipi gue. Gue manggut sambil cemberut. Kita jalan ke halaman belakang. Kita duduk di gazebo, tempat biasa ngumpul bareng ayah bunda kalo Tristan lagi pulang sambil bakar ayam. “Masih ngga nyangka lagu seenak tadi malah bikin kamu galau” 110


Gue ngeliatin Willy dari ujung mata gue. Pandangan sinis. Ngeliat muka gue yang galak, Willy buru-buru masang muka ampun-yang-iya-ngga-lagi-lagi-dehngungkit-kalo-kamu-galau. “Padahal kan aku juga galau Bi, ngga kamu doang tau” “Iya aku tau..” jawab gue sambil ngeloyor ke arah dapur, ngambil minum buat gue sama Willy. “Nih” gue nyodorin gelas isi jus jeruk kesukaannya. “Makasi sayang” Gue ngambil pakan ikan di pojok gazebo. Gue nuang sedikit ke telapak tangan dan mulai nyebar ke kolam ikan depan gazebo. Ikan koi peliharaan ayah langsung berebutan ke arah makanan yang ngambang di permukaan kolam. Ngga nyampe semenit, pakan ikan yang tadi ngambang udah ngga ada. Ngeliat itu Willy jadi pengen ikutan ngasih makan ikan di kolam. Dia ngerebut pakan ikan yang gue pegang dan nuang sedikit gue telapak tangan dia dan ngelemparnya ke kolam. Ikan-ikan di kolam kembali berebutan ke arah pakan yang Willy kasih. “Ini udah setaun ya ngga dikasih makan Bi ikan kamu” “Soktauuuu” “Itu sampe berebutan gitu mereka, liat tuh” “Ya emang gitu tiap dikasih makan tauuu” gue nyikut perut Willy. “Aw! Sakit tau yang” “Sakit ya? Uuuh cian, cini cini mana yang atit..”

111


“Apa sih kamu” Willy ketawa liat gue yang ngeselin. “Kamu kalo manyun sama tuh mulutnya kaya mereka” Willy nunjuk ikan yang megap-megap makanin makanan yang ngambang. “Ih kamu, minta banget aku sikut ya..” “Iya iya ampuuun” Willy nyodorin dua telapak tangannya ke arah gue. Willy ngeliat jam di tangan kanannya. Dia ngeliatin gue. “Aku jam 11 jalan yah” “Sekarang jam berapa?” “Setengah sebelas” “Mau makan dulu ngga?” “Nanti aja deh di kampus” “Beneran? Kalo bunda udah masak makan dulu ya.. Coba aku ke dapur dulu. Udah jangan dikasih makan terus ikannya nanti kekenyangan” pesen gue sebelom ke dapur dan ninggalin Willy di halaman belakang. Di meja makan bunda lagi nata lauk yang udah mateng. “Udah bun masaknya? Ko itu dipisah gitu?” “Iya ini buat tukang, anterin dulu nih ke teras depan. Taro di meja aja” Gue bawain makanan yang udah di tata di nampan sama bunda ke teras. Gue tata di meja dan ngasi tau ke tukang buat makan dulu. Sampe di dalem bunda nyuruh gue buat ngajak Willy makan. Dari pintu yang mau halaman belakang gue manggil Willy yang lagi

112


ngeliatin ikan-ikan di kolam. Willy jalan ke arah gue. Kita makan bareng bunda di meja makan. “Ini tante masak sendirian? Kamu bukan bantuin Bi..” “Ngga ko Wil tante dibantuin sama mba tuh yang di dapur” “Yeeh kalo ngga ada kamu, aku udah bantuin bunda ya bun?” “Iya kamu kan paling seneng gangguin bunda masak” “Ih kan biar bisa masak nanti buat suami aku” “Emang udah mau buru-buru Wil?” “Ih bunda ko nanyanya ke Willy..” Willy senyum-senyum liat gue “Aku mah siap lahir batin tante” “Apaan sih kamu, kuliah dulu sana yang bener” “Iya bener ya?” Willy nantangin gue. Bunda ketawa. Trus bunda jadi nanyain kaka-kakanya Willy nikah umur berapa aja. Dan gue hanya menyimak obrolan mereka sambil ngunyah.

113


Willy Alexio

114


9 Ternyata jodoh itu di tangan Papa, bukan di tangan Tuhan!

“Wil besok ikut papa ya lima hari?” “Kemana pa?” “Bali. Bantu manage resort..” “Emang Ka Brian kemana?” “Brian mau launching resort di Lombok. Ditemenin ko sama Naomi” “Kalo aku ngga mau?” “Ya harus mau. Resort baru di Lombok itu bisnis bareng sama papanya Naomi. Makanya papanya kirim dia buat bantu yang di Bali selama ga ada Brian” “Aku ngga mau kalo ada Naomi pa” “Ayolah Wil profesional..” “Papa yang ngga professional. Hubungan bisnis kenapa harus mengarah sama pilihan pasangan aku. Papa harusnya bisa ngerti apa yang aku mau. Papa juga harusnya menghargai apa yang udah aku pilih” “Apa maksud kamu?”

115


“Aku tau papa pasti taulah aku pacaran sama Abigail. Aku cuma pengen papa nerima itu dan berenti buat nemu-nemuin aku sama Naomi dalam momen apapun” Ini pertama kalinya gue bisa ngomong apa yang ada di kepala gue di depan nyokap bokap gue. Mungkin ini yang gue pendem selama ini. Semua jadi meledak saat ini, saat mereka nyuruh gue buat urus bisnis keluarga sama Naomi. Gue ngerti sudut pandang mereka. Mungkin mereka menyederhanakan masalah perasaan antara gue dan Naomi, jadi sesuatu yang bisa mempermudah urusan bisnis dan aset mereka ini ga akan kemana-mana kalo gue sama Naomi bisa nikah. Buat gue itu cara pandang paling ngga berperasaan. Apalagi ditambah gue udah punya Abigail. Bahkan mungkin ketika gue ngga sama Abigail dan harus dihadapkan sama keinginan mereka yang kaya gini gue akan tetep nganggep cara ini ngga berperasaan. Gue naik ke lantai dua rumah gue, ninggalin mereka di sofa depan tv dan milih nyendiri di kamar. Di depan Abigail mereka emang welcome tapi di rumah mereka tetep aja neken gue kaya gini. “Willy.. Mama ngerti perasaan kamu. Maafin mama ngga bisa bantu kamu buat ngomong ke papa” nyokap gue nyusulin gue ke kamar. “Ngga akan bisa ya ma aku sama Abigail jadi pasangan masa depan di mata papa?” Nyokap gue nunduk. Dia mungkin ngga bisa ngasih harapan buat gue yang berharap banget sama hubungan gue sama Abigail.

116


“Ma aku udah nurutin mau papa buat masuk kampus yang sekarang. Trus sampe kapan aku harus terus jadi boneka? Aku juga punya mimpi buat hidup aku..” gue berkaca-kaca. Henfon gue bunyi. Di layar muncul nama dan muka Abigail. Karna henfon ini ada diantara gue dan nyokap gue, jadi nyokap ikut liat apa yang muncul di layar. Gue diem ngeliatin layar henfon. “Angkat sayang..” Gue geleng-geleng. “Aku masih emosi sama papa. Aku ngga mau Abigail tau ini..” Nyokap gue ngusap-ngusap punggung gue. “Apa sih ma yang ada di pikiran papa sebenernya?” “Papa kamu itu terlalu idealis. Ya mungkin karna kamu bungsu Wil, jadi papa berharap di kamu” “Emang ngga ada yang bisa di arepin dari Ka Brian sama Ka Sandra? Apa dulu papa juga punya keinginan kaya gini buat mereka?” “Ngga. Temen bisnis papa kebetulan ngga ada yang punya anak seumur Brian sama Sandra dulu” “Kalo aku harus nurutin maunya papa nanti, aku bilang apa sama Abigail.. Sama bundanya, ayahnya.. Aku sendiri aja udah sakit banget apalagi harus nahan sakit lagi karna ngeliat mereka yang kecewa sama aku” “Yaudah kamu istirahat ya sayang, nanti coba mama bujuk papa pelan-pelan..”

117


Gue merebahkan badan gue. Nyokap gue keluar dan ninggalin kamar gue. Gue ngambil henfon dan ngetik pesan buat Abi. To: Abigail My Future

Maaf sayang tadi aku lagi ngetik tugas. Henfonnya di kamar aku di luar. Kamu udah tidur?

From: Abigail My Future

Oh.. Aku pikir kamu lagi mandi. Aku baru mau tidur. Kamu udahan tugasnya? Kalo udahan istirahat aja, pasti cape yah..

To: Abigail My Future

Yaudah kamu juga istirahat ya sayang.. Love you

From: Abigail My Future

Iya sleeptight dear, love you too

Rasanya sakit kalo harus boong gini sama Abi. Lebih sakit lagi kalo gue harus ikut mau bokap gue dan nyakitin perasaan Abi. Gue suka stress mikirin cara apa yang bisa gue lakuin buat lepas dari tuntutan bokap gue ini. Buat gue Abigail adalah hal terindah dalam hidup gue. Abigail adalah masa depan impian gue. 118


Ketika gue mikirin masa depan, Abigail lah yang muncul bersama impian-impian gue yang lain. Dulu gue sama Abigail pernah ikut ngajar baca tulis buat sekolah mandiri deket kampus. Dan gue punya impian sama dia buat punya taman baca. Taman Baca Pelangi, adalah mimpi gue sama Abi karna terinspirasi dari jawaban salah satu murid kita saat Abi tanya hal terindah dalam hidupnya. Anak itu bilang hal terindah dalam hidupnya adalah bisa buat ibunya tersenyum dan bisa liat pelangi. Sesederhana itu. Bahkan dia ngga kepikiran buat beli ini itu ketika kebanyakan orang berlomba buat punya gadget baru. Pelangi. Lukisan tuhan paling indah, bahkan kedatangannya berawal dari awan gelap yang mungkin diikuti derasnya air hujan. Ngga jarang juga hujan dibarengi sama petir dan halilintar. Dan ketika semua itu perlahan mereda, muncul biasan cahaya yang melengkung indah di langit dengan paduan warna yang cantik. Semoga gue bisa melewati fase awan gelap ini dan bareng-bareng ngeliat pelangi hidup gue sama Abigail. *** Gue masih menjalani hubungan gue sama Abigail kaya biasa. Kita masih makan bareng, jalan bareng, ke museum, taman rekreasi bahkan gue sama sekali ngga mikirin urusan antara gue dan bokap ketika gue sama Abi. Gue yakin ko gue bisa ngebuka hati bokap gue. Terlebih lagi karena Abigail baik, dan bokap gue cuma 119


perlu lebih kenal Abigail. Pagi ini masih sama kaya pagi sebelumnya. Gue kuliah dan pulangnya ke kampus Abi buat jemput dia. Kegiatan ini gue lakuin bukan cuma karna gue yang ngerasa punya kewajiban buat nganter dia pulang, tapi karena gue suntuk sama kuliah gue yang kaku. Dan ketemu Abigail adalah taman kota bagi gue, setelah di kampus gue jenuh sama polusi yang bikin dada gue sesek. Abigail ngebuat gue seger. Gue udah di kafe sebrang fakultasnya sementara Abi masih ngikutin setengah perkuliahannya di kelas. Sambil nunggu Abi dateng, gue minum Long Black, hot coffee versi yang lebih ringan dari espresso. Pelayannya udah hafal banget gue yang lagi nunggu Abi. Gue ngerjain tugas atau baca buku sambil ngopi. Ini asik. Mungkin di luaran sana orang pada benci sama kegiatan yang gue lakuin ini. Tapi buat gue menunggu adalah hal menyenangkan ketika yang lo tunggu adalah sesuatu yang bisa ngebuat hidup lo lebih hidup. “Halo sayang..” Abi menyapa gue dengan suara renyahnya. Bahkan snack semahal apapun kalah sama renyahnya suara Abi yang enak banget masuk kuping gue. “Eh kamu. Sonianya mana?” “Masih di toilet. Nanti dia mau bareng sampe depan kampus yang” “Kenapa ngga sampe rumahnya aja?” “Nunggu Arya disana mungkin, tau deh nanti tanya Sonia nya coba. Aku juga belom nanya hihi” “Yeeeh dasar, temen macem apa sih kamu” gue ngusap rambutnya dan nyandarin kepalanya di pundak gue. 120


Seberat apapun kepala Abi ngga akan ada rasanya ketika lo menikmati waktu ini dengan penuh sukacita. Bahkan setiap detik gue sama Abi gue selalu seneng meskipun udah lewat setahun sama dia ngelewatin semuanya, rasa bahagia gue masih sama tiap kali gue di deket dia. Abi ngangkat tube minuman dan menyedotnya. Kali ini dia ngga minum Vanilla Mud, itu Iced Vanilla Latte. Dua jenis itu yang jadi minuman andalannya disini. Sesekali dia ngeliat ke arah pintu masuk kafe, nyari Sonia. Hal kecil dari Abi semua gue suka, cara dia menyedot minuman, cara dia ngiket rambut, cara dia ngebenerin lingkaran jam tangannya yang mulai naik dari pergelangan tangannya.. Semua. Semua hal dari Abigail gue suka. Dan gue ngga ngerasain ini sama cewe manapun sebelumnya. Dari kejauhan gue liat Sonia jalan ke arah pintu masuk kafe. Dia ngebuka pintu kafe sambil senyum ke arah gue sama Abi. “Hai.. Eh gue di jemput Arya disini. Sudikah kiranya kalian nemenin gue disini sambil nunggu Arya jemput gue?” Sonia ngeliatin gue dan Abi dengan tatapan penuh harap. “Yah ngga Son” jawab gue. “Kenapa yang?” Abi buru-buru nanggepin gue. “Yaaah ngga tega maksudnya kalo ninggalin lo..” gue cengengesan. “Ih aku pikir kamu serius tau” Abi nyeruduk badan gue pake pundaknya.

121


Sonia sumringah. *** Sebelum nganter Abi pulang, gue ngajak dia ke taman baca di daerah Bogor. Kita mampir dulu ke toko buku, beli beberapa buku cerita anak sama ensiklopedia anak. Kali ini adalah ketiga kalinya gue sama Abi main kesana. Pertama kali tau taman baca itu dari temen gue pas ngajar di sekolah mandiri, temennya Abi juga karna kita ngajar bareng. Tapi waktu itu kesana cuma nganter buku aja. Ini pertama kalinya gue masuk dan main ke sana. Sampe di sana kita disambut sama plang berukuran cukup besar “Taman Baca Mentari�. Taman Baca ini dulunya adalah sebuah taman kanak-kanak. Karena TK itu pindah ke lahan yang lebih luas, maka Ka Rafka – pelopor pendiri Taman Baca Mentari-- mengambil alih sewa buat mendirikan taman baca. Cuma ada tiga ruangan di taman baca ini. Dua ruangan dijadiin satu buat nyimpen koleksi dan satu ruang lagi buat kumpul anak-anak. Dari terakhir gue kesana, taman baca ini lumayan banyak perubahan. Rak bukunya makin penuh sama koleksi. Taman baca ini kayanya makin banyak dapet perhatian. Yang khas dari ruang bacanya adalah mejanya yang beda-beda, karna meja-meja itu adalah sumbangan dari orang, makanya ngga seragam. Ka Rafka nyambut kedatengan gue sama Abi dengan ngenalin gue sama anak-anak yang kebetulan lagi 122


ngumpul buat sharing knowledge. Ada relawan pustakawan disini yang bimbing mereka. Relawan pustakawan itu adalah Bian, dulu dia pernah ngajar beberapa kali di sekolah mandiri tempat gue sama Abi. Bian ngenalin gue dan Abi ke anak-anak. “Nah ini Ka Abigail dan Ka Willy, dulu kaka-kaka ini temen Ka Bian ngajar juga. Coba liat mereka bawa apa. Mau tau ngga mereka bawa apa?” “Mauuuu” anak-anak itu bersorak penuh semangat. “Bawa apa nih Ka Abi dan Ka Willy?” Bian membuka obrolan depan anak-anak. Abi dengan semangatnya cerita panjang lebar. Gue hanya duduk di sebelah Rafka dan nonton Abi sama Bian yang cerita di depan anak-anak. “Ini nih, kaka bawa buku cerita. Nanti lain kali kaka bacain ya ceritanya. Sekarang kaka kasi liat dulu apa aja yang kaka bawain. Ada cerita rakyat, ensiklopedia hewan, tumbuhan sama tubuh manusia. Seru ngga?” “Seru kaaa, bacain satu dong Ka Abi” salah satu anak nyeletuk. “Waah kaka langsung di todong tuh” Bian ketawa. “Ka Abi bacain yang tumbuhan, yang lain nanti aja sama Ka Bian ya?” “Iyaaa” jawab anak-anak kompak. Tau kompak ngga? Itu loh makanan yang di jual Ara di film Keluarga Cemara. Bukan ya? Oke itu opak. Liat respon anak itu gue seneng banget dengernya. Abi ngebacain ensiklopedia anak dan nyerahin buku 123


lainnya ke gue. Sementara Abi cerita tentang tumbuhan, gue sama Rafka nata buku lainnya itu ke ruang koleksi. Sebenernya gue pengen ikutan nyimak ceritanya Abi sambil ngebayangin dia lagi cerita depan anak-anak gue. Tapi Rafka ngajak gue ke ruang koleksi. Sambil nata buku yang gue bawa, Rafka cerita banyak tentang taman baca ini. Dari tujuh orang relawan, ada empat yang intens dateng dan Bian adalah salah satu dari empat orang itu. Anak-anak disini punya semangat yang gede banget buat baca dan seneng sama informasi. Itu yang buat Rafka semangat terus buat ngelola taman baca ini. Gue salut sama dia. Dia udah banyak ngerjain hal di bidang sosial macem gini. Dia juga punya sekolah mandiri yang bersertifikat untuk tingkat sekolah dasar dan didukung oleh Diknas. Program itu adalah salah satu proposalnya ke Diknas. Sekolah mandiri yang dia diriin itu sekarang di pegang sama tiga orang pengajar yang semuanya ngajar tanpa dibayar. Waw gue merinding denger cerita Rafka. Gue juga nyeritain impian gue yang pengen punya taman baca bareng Abi. Katanya dia mau ikut kasih dukungan buat mimpi gue ini. Baru denger gitu aja gue udah semangat haha. Taman baca ini tutup jam lima sore, dan kita pamit setelah anak-anak pulang. *** Sebelum pulang kita sempet makan sebentar di pinggir jalan dan buru-buru pulang karna nyokap gue nelfon 124


ngabarin kalo bokap gue pingsan di kantor dan sekarang udah di ICU. “Kita langsung ke rumah sakit aja Wil” Abi ngasih usul. “Ngga usah kamu pulang aja sayang, nanti kamu kecapean” “Hmm yaudah. Kata mama kamu gimana keadaan papa kamu?” “Papa di ICU, masih nunggu siuman katanya. Papa aku itu punya sakit jantung, inget kan kamu dulu aku pernah cerita” Abi manggut. Kali ini kita ngga banyak ngobrol selama perjalanan pulang. *** “Kamu ati-ati ya, jangan ngebut loh. Mudah-mudahan papa kamu cepet siuman dan cepet pulang. Salam ya Wil buat mama. Jangan lupa kabarin aku” “Iya sayang, kamu istirahat ya” gue ngecup jidatnya yang sedikit kehalang poni rambutnya. Abi ngusap-ngusap pipi gue pake telapak tangannya sebelum keluar dari mobil. Setalah gue pastiin Abigail udah masuk rumah, gue buru-buru melesat ke rumah sakit yang masih di kawasan rumah gue. Sampe disana gue langsung jalan ke arah ICU. Di depan ICU udah ada dua kaka gue, Brian dan Sandra. Gue

125


langsung duduk bareng mereka dan nanya keadaan bokap gue. “Masuk aja Wil, mama di dalem” Sampe di dalem gue liat nyokap gue yang lagi mandangin muka bokap gue sambil mijetin lengannya. Dua puluh menit berselang setelah gue dateng dan nemenin nyokap di dalem, bokap gue siuman. Gue keluar manggil dua kaka gue. Begitu sadar bokap langsung bahas tentang launching resort di Lombok yang tinggal tiga hari lagi. Ah kenapa sih yang dibahas langsung ini, baru melek padahal. Heran gue. “Gimana perkembangan buat launching Brian?” “Papa.. Baru juga siuman..” nyokap gue ngingetin bokap gue. “Udah siap ko pa, tinggal tunggu hari H aja” “Kamu jangan lupa Wil, ambil alih kerjaan Ka Brian di Bali. Kira-kira sampe minggu pertama operasi resort baru” Gue diem. Nyokap ngeliatin gue. Ah! Ini antara kesel tapi ga bisa marah. Emang bokap gue ga punya orang kepercayaan apa di kantornya sampe harus nugasin anaknya yang masih kuliah buat megang bisnisnya. Di kepala gue kebayang-bayang muka Abi. Tujuh hari gue harus ninggalin Abi ke Bali dan kerja bareng Naomi, itu pasti bikin dia ngga tenang. Gue lebih ngga tenang karna ngebuat Abi ngga tenang. Dokter masuk ke ruangan bareng perawat dan ngecek kondisi bokap gue. Katanya bokap kecapean dan jantungnya drop. Butuh bed rest sampe empat hari ke 126


depan. Detak jantungnya lemah. Dokter nganjurin jangan terlalu banyak ngomong dulu. Dokter juga menekankan buat berenti ngerokok. Sebenernya bokap gue ngga intens setiap hari ngerokok, tapi dia kalo udah ngerokok terus-terusan. Bisa seharian cuma ngerokok kalo dia lagi banyak pikiran. Dateng kaka ipar gue, suaminya Ka Sandra, Ka Damar namanya. Ka Damar menyalami bokap dan nyokap gue. Gue pelan-pelan keluar ICU buat nelfon Abi. “Ko belom tidur? Nungguin aku ya? Maaf ya lama sayang..” “Iya gapapa.. Gimana papa kamu?” “Udah siuman ko. Butuh bed rest beberapa hari kata dokter” “Tapi ngga papa kata dokter?” “Iya kecapean ngerokok”

katanya,

sama

itu

kebanyakan

“Oh iya tuh papa kamu kan masih ngerokok yah..” “Bi..” “Hmm..” “Papa aku mau launching resort baru di Lombok. Ka Brian sih yang ngurus, jadi resort di Bali ngga ada yang megang. Papa minta aku.. Sampe minggu pertama operasi resort baru” “Hmm gitu.. Yaudah gapapa sayang” “Masalahnya aku kerja bareng Naomi..” “…” 127


“Aku udah nolak mandat papa ini dari kemaren, ini mau nolak lagi papa nya malah ngga berdaya gini. Maafin aku Abigail.. Aku tau pasti kamu berat ngelepas aku kerja bareng Naomi..” “Aku percaya ko Wil sama kamu.. Jangan jadi beban sayang” “Ah Bi.. Aku makin sedih nih denger kamu ngomong gitu” “Kenapa sedih..” “Ya terenyuh aku..” “Aku percaya ko sama kamu” Abi nenangin gue. “Yaudah kamu istirahat ya, aku masih dua hari ko berangkatnya. Masih bisa ketemu” “Iya, salam ya buat mama” “Iya sayang..” Gue masuk ke dalem ICU lagi. Bokap gue udah tidur. Gue liat selang oksigen di kedua lubang idungnya. Gue nyampein salam dari Abi ke nyokap gue. Nyokap gue senyum, ngusap-ngusap kepala gue, nanyain apa Abi tau gue harus ke Bali dan kerja bareng Naomi selama tujuh hari.. Gue manggut. “Kamu pulang gih Wil, istirahat. Kan kamu tadi belom pulang” “Mama sama siapa disini?” “Sama Ka Sandra sama Ka Damar, kamu jaga rumah aja sama Ka Brian. Kamu juga istirahat Brian, kan mau ke Lombok kan lusa..” 128


Gue dan Ka Brian pamit setelah ngecup kening nyokap gue dan titip mama ke Ka Damar dan Ka Sandra. *** “Kata papa besok lo di Bali sama Naomi?” “Iya” “Asik dong kerja di temenin cewe” “Masalahnya gue udah sama Abi, gue juga kaga demen ama Naomi” “Oh lo jadi juga sama Abi itu? Gue pikir setelah lo ke Belanda dia udah gamau nerima lo..” “Ka Dian ikut juga berarti ya ke Lombok?” “Iyalah. Ntar lo bikin laporan mingguan ya Wil. Trus keliling mantau resort. Jangan lupa briefing tiap pagi sama tiap jam pulang kerja” “Iya kalo itu gue tau” “Si Naomi ngga ada juga kayanya lo bisa..” “Ya emang akal-akalan papa sama papanya Naomi aja biar gue ketemu sama dia” “Ya lo yang sabar aja nurutin papa, mereka bisnis udah lama soalnya. Segen juga mungkin mau nolak maunya bokapnya si Naomi” “Ya terus musti ngorbanin perasaan gue gini masa” “Makanya kan gue bilang lo yang sabar ngadepin papa..” 129


Biasanya ada Pak Amir yang bukain gerbang, cuma yaudahalah udah tengah malem gini pasti udah tidur. Kasian juga kalo harus bangunin Pak Amir. Abang gue keluar dari mobil dan ngebuka gerbang rumah. Gue naro kunci mobil di meja telfon. Gue ke atas dan masuk kamar. Sebelum gue sempet nutup pintu kamar, abang gue ikut masuk karna mau mandi di kamar mandi kamar gue. Gue buka kaos dan celana jeans. Tinggal celana pendek yang nempel di badan, gue jalan nyari remot ac. Gue duduk depan laptop setelah gue pencet tombol on di remot ac yang gue pegang. Sementara abang gue mandi, gue browsing lagu yang kemaren dinyanyiin Abi. Butiran debu. Gue make headphone. Gue play sambil gue baca liriknya. Hmm.. Gue ngebayangin gimana semrawutnya pikiran Abi pas liat gue sama Naomi waktu itu. “Padahal aku mana mungkin Bi ngelakuin itu” ucap gue dalem hati sambil ngeliatin cewe di dalem frame foto di atas meja gue ini. Foto dia ini selalu berhasil bikin gue senyum-senyum sendiri. Muka ngeselinnya dapet banget. Mukanya ngeledek sambil melet, matanya agak melotot tatapan orang ngajak berantem, rambutnya rapi diiket ke belakang. Gue ngelepas headphone dari kepala gue dan nyenderin badan gue ke kursi. “Wil gue udah tuh mandinya” abang gue jalan keluar dari kamar gue. “Iya” *** 130


Pagi ini gue ke rumah Abi. Karna besok gue harus terbang ke Bali jadi hari ini mau seharian sama dia sebelum terpisah jarak selama tujuh hari. Sampe di depan rumah Abi, rumahnya keliatan lebih baru. Pagernya yang terkahir gue liat lagi diganti, sekarang udah berdiri kokoh. Tembok sepanjang pagernya juga di cat warna baru. Abu-abu tenang, sama kaya cat rumahnya. Abi keliatan cantik hari ini, ya emang dia selalu cantik sekalipun cuma pake baju tidur. Dia pake atasan pink muda sama rok rempel di atas lutut warna abu-abu. Paduan warna pastel ini manis banget di mata gue, apalagi karna dia yang pake. Poninya yang biasa nutupin setengah jidatnya, kali ini dijepit ke belakang. Gue ngajak Abi ke Bookshelf. Nonton bioskop eksklusif. Gue suka tempat ini, toko buku, kafe, bioskop mini, semua yang gue suka ada di satu tempat. Selama dua jam kita nonton film di ruangan yang punya desain klasik dengan paduan warna hitam sama marun yang elegan. Lantai kayu beralas karpet dan sofa bed panjang yang nyaman banget bikin dua jam tadi cuma sebentar. Abis nonton gue ngajak Abi ke kafe yang masih satu lantai sama bioskop mini. “Kamu mau apa?” tanya gue. “Kamu apa?” Abi balik nanya. “Hmm aku Bluberry Pie sama Mocha Mochi deh” “Aku Chocolatte Danish deh sama.. Hmm duuh ini menunya rasa dosa semua gini deh”

131


“Ga bakalan bikin gendut sayang..” gue nenangin Abi. “Sama Avocado Acapulco deh” Ngga lewat dari dua puluh menit pelayan dateng bawain menu yang kita pesen. Sambil nikmatin makanan, kita ngomentarin konsep tempat ini. Katanya dia suka sama tempat ini, hommy. Ya gue seneng lah dengernya. “Tapi ada satu hal yang bisa bikin kamu ngga ngerasa hommy disini Bi..” “Apa?” “Kalo di sininya ngga sama aku ya ngga hommy..” gue pasang muka cool. “Masa sih?” Abi ngangkat sebelah alisnya. “Iya dong..” “Sayang besok kamu naik pesawatnya bareng Naomi?” “Iya kayanya. Jangan dipikirin ya. Pokonya jangan mikir macem-macem yang ngga mungkin aku lakuin..” “Iya..” *** Pagi ini udah ada Naomi di rumah gue. Ya. Karna gue berangkat bareng ke bandara dan satu pesawat pula, mungkin juga sebelahan bangkunya. Gue ngga pernah pengen tau. Yang mau gue tau, gue cepet-cepet pulang dari sana dan balik ke Jakarta ketemu Abigail. Gue 132


dianter supir papa. Gue lebih milih duduk di depan bareng supir daripada di belakang sama Naomi. Perjalanan dua jam akhirnya sampe di bandara Ngurah Rai. Udah ada supir dari resort yang jemput gue sama Naomi. Ngga sampe tiga puluh menit gue sampe di Nusa Dua, lokasi resort yang akan jadi rumah gue salama seminggu. Bawahan abang gue nunjukkin kamar gue sama Naomi. Resort ini ngga jauh dari pantai, suasananya tenang karena kebanyakan tamu disini adalah pasangan bulan madu. Sampe kamar gue langsung mandi dan istirahat. Hari ini belom ada agenda apa-apa, baru dimulai besok. Gue ngerebahin badan gue di sofa depan balkon. Seandainya ada Abigail disini nemenin gue, pasti gue bisa ngerasain keromantisan yang dirasain pasangan bulan madu disini. “Willy.. Makan dulu yuk” Naomi masuk ke kamar gue. “Kan lo bisa telfon gue aja ke telfon kamar, ga perlu masuk kaya gini. Gue risih” “Kamu harus ngebiasain liat aku di kamar. Nanti juga kan kita bakal kaya gini” “Ngga usah ngomongin yang belom kejadian Nom. Yaudah tunggu luar dulu” gue menggiring Naomi keluar kamar. “Ih cepetan ya aku laper. Aku tunggu di restoran” “Bodo amat lo laper, makan aja sendiri harusnya. Emang gue emak lo apa!” gue ngomel sendiri di dalem kamar.

133


Gue makan sama Naomi bareng sama dua staf resort yang nemenin kita. Lusa ada kerabat bokap gue sama bokapnya Naomi yang masih rekan bisnis mereka, katanya mau survey kesini. Kedatengan dia juga masuk ke agenda gue buat nemenin muter-muter resort. Ngga terlalu banyak yang harus gue lakuin disini karena cuma tujuh hari. Paling gue mandu briefing semua staf sebelum mulai dan pulang kerja, cuma itu sih tugas gue yang paling keliatan. Sisanya cuma muter-muter resort. “Willy kita muter-muter sekitar sini yuk, sambil liatliat pemandangan..” Naomi narik tangan gue yang mau ke arah kamar. “Besok aja, hari ini kan kita baru sampe, gue cape” gue ngelepasin tangan Naomi dari lengan gue. “Huh.. Bener ya besok” *** Kelar briefing pagi bareng sama semua staf, gue memberikan salam. Gue ngobrol di lobby sama bawahan abang gue, Pak Wayan namanya. “Bli Willy santai saja disini, jangan terlalu anggep lagi kerja. Kerja di resort itu santai. Anggep saja sedang liburan..” “Oh iya..” gue nganggukkin kepala gue sambil senyum ramah.

134


Staf di sini emang ramah semua, dan itu menonjol banget dari resort ini. Gue aja ngerasa nyaman sama mereka. “Anaknya Pak Suryo ko belum keliatan ya?” “Oh Naomi pak? Mungkin dia masih tidur, kecapean mungkin pak” “Iya Naomi, saya lupa namanya. Cantik betul dia itu ya. Bli Willy beruntung sekali. Kapan akan menikah?” “Saya masih muda banget pak, mungkin masih lama nikahnya. Saya dan Naomi cuma teman dekat. Kami dekat kan karena Pak Suryo dan papa saya owner resort ini.” Gue ketawa menghargai Pak Wayan. “Pak, saya mau tengokin Naomi dulu” “Oh iya iya..” Gue jalan ke arah kamar Naomi. Gue ngetok kamarnya dan ga lama Naomi keluar. “Kan gue bilang tiap pagi kita briefing sama staf. Lo malah belom bangun sampe jam segini” “Duh Willy.. Itu kan urusan lo. Gue di sini maunya cuma liburan pake bonus, dan bonusnya itu elo” “Kalo briefing cuma urusan gue, oke, jangan pernah ya lo ganggu agenda gue disini. Lo kan cuma mau liburan.. Jadi nikmatin aja liburan lo sendiri” “Ah Willy jangan gitu dong..” Naomi bangun dari kasurnya dan narik gue yang mau keluar dari kamarnya. “Udah, lo lanjutin aja tidur lo, gue mau nge-gym” 135


“Ikuut” Gue ngelepasin tangan Naomi dan keluar dari kamarnya. Setelah ganti baju, gue ke ruangan fitnes yang masih bagian dari fasilitas resort ini. Cuma ada beberapa tamu yang lagi di sini. Setengah jam gue lari di atas treadmill tiba-tiba ada tangan yang mencet tombol off, siapa lagi kalo bukan Naomi. “Ngapain sih lo?” gue ngelepas earphone dari kuping gue. “Udahan dong Wil fitnessnya, jalan-jalan yuk. Kan lo janji kemaren sama gue mau hari ini” “Jalan-jalan kemana sih?” “Ya kemana kek yang penting berduaan sama kamu Wil..” logat ganjen Naomi mulai keluar. “Minta temenin sama Pak Wayan aja sana” “Ngga mau, aku maunya sama kamu” Naomi makin ganjen. “Gue masih mau fitness” “Yaudah aku tungguin..” “Gue fitnessnya lama” “Ya ngga lebih dari tiga jam kan..” “Gue mau fitness sampe sore!” “Lo gila, sekuat apa emang badan lo..” Naomi mulai kesel karna daritadi gue ngeles terus. “Intinya, gue mending stay di resort daripada harus jalan-jalan sama lo” 136


“Lo ngga professional!” “Apa hubungannya sama professional? Lagian tau apa lo tentang professional?” “Kita disini kan buat bareng-bareng. Kenapa lo ngga mau, malah mau sendiri-sendiri” “Lo yang ngga professional. Staf udah siap dari pagi buat briefing bahkan lo masih tidur nyenyak di kamar” Gue ngelap keringet. Jalan di treadmill sambil debat gini lebih cape kayanya dari lari sprin. Gue keluar dari ruangan fitness, tamu di sini udah mulai denger obrolan gue sama Naomi. Daripada ngebuat mereka ngga nyaman, mending gue ke kamar. “Willy mau kemana..” rengek Naomi yang jalan di belakang gue. “Debat sama lo bikin tamu ngerasa ngga nyaman nanti” “Ya makanya ngga usah debat. Turutin aja mau gue” “Biar ngga debat itu mendingan lo diem” Gue masuk ke kamar dan ninggalin Naomi di depan pintu kamar gue dengan muka kesel. *** Malemnya gue main ke rumah Pak Wayan. Masih kentel banget bangunan Bali nya. Istrinya keluar nyuguhin minum buat gue sama Pak Wayan. “Nak Naomi kenapa ngga ikut?” 137


“Oh.. Dia katanya mau pergi sama temennya yang lagi di Bali pak” gue terpaksa boong sama Pak Wayan. Henfon gue bunyi dan itu dari Naomi. “Permisi sebentar pak” “Oh ya silahkan..” Gue bangun dan ngejauh ke arah halaman rumah Pak Wayan. “Willy, di mana sih ih?” “Di rumah Pak Wayan sebentar ada urusan” “Urusan apa? Kenapa ngga ngajak gue..” “Gue bentar lagi balik” Gue nutup telfonnya dan balik lagi ke teras rumah Pak Wayan. “Pasti Nak Naomi ya..” “Iya pak” jawab gue kikuk. Pak Wayan nyeritain istri dan keluarganya, termasuk dua anaknya yang kembar. Dua anaknya itu perempuan dan masih 12 tahun. Namanya Dwipayani dan Dwipayanti. Mereka biasa dipanggil Yani dan Yanti. Meskipun kembar, mereka punya perbedaan yang sangat ngebedain mereka. Yani menderita tuna rungu sementara Yanti sehat. Gue senyum ke mereka yang ngintip gue sama Pak Wayan ngobrol di teras. Gue melambaikan tangan gue ngasih isyarat buat keluar. Mereka keluar malu-malu. Mereka trus salam sama gue satu-satu. Beneran mirip banget. Kalo lagi diem gini, ngga keliatan kalo mereka ada perbedaan. 138


Muka mereka mirip Pak Wayan, khas Bali banget. Sementara istri Pak Wayan bukan orang Bali. Siti Hanifah adalah istri Pak Wayan yang ketemu waktu masih kerja di resort sekitar Anyer. Pak Wayan ketemu istrinya karena pernah nyasar dan di tolong sama penduduk sana yang sekarang jadi istrinya itu. Ngga tau kenapa gue ngerasa betah lama-lama di sini, selain karena suasana rumah Pak Wayan yang adem, mereka juga ramah banget, bikin gue kerasan. Gue ijin buat kesini lagi besok dan seterusnya, dan Pak Wayan justru ngerasa terhormat gue main kesini. Akhirnya gue pamit. Daripada di resort mewah gue sendirian, mending gue main ke rumah Pak Wayan tiap hari deh. Bodo amat Naomi mau kemana. Gue ngomong sendiri sambil nyalain mesin mobil. “Mari Pak Wayan..” gue pamit dari kaca mobil yang gue buka. Pak Wayan nganter gue sampe depan rumahnya dan nundukkin sedikit kepalanya tanda hormat. *** “Kamu dari mana sih Wil?” Naomi udah nunggu gue di lobby resort. Dia terus ngikutin gue ke arah kamar. “Dari rumah Pak Wayan” “Ngapain?” “Ya main, masa minta sumbangan” 139


“Huh kenapa ngga ngajak gue” “Lo dimana aja gue ngga tau” “Tadi kan gue spa, lo kan bisa telfon gue” Gue masuk kamar. Naomi ikut masuk ke dalam kamar gue. “Trus besok mau kemana? Gue ikut ya?” “Besok kan ada tamu temen bokap lo, ya ngga kemanamana. Besok lo bangun pagi, ikut briefing. Dah sana balik ke kamar lo, gue mau istirahat” “Berapa hari tamu itu disini?” “Udah, besok aja ya lo tanya langsung ama orangnya” lagi-lagi gue harus menggiring Naomi keluar dari kamar gue. Henfon gue bunyi. “Halo sayang” “Maaf ya Wil tadi sore aku tidur, jadi ngga denger kamu nelfon” “Iya ngga papa. Kamu lagi apa?” “Abis mandi. Gimana hari ini? Naomi gimana?” “Bisa aku kendaliin ko dia” Gue nyeritain tentang keluarga Pak Wayan. Gue juga nyeritain tentang anak kembarnya. Abi penasaran banget sama Yani Yanti. Katanya pengen ngobrol. Gue sama dia emang sama-sama suka anak-anak. Jadi kalo nemu anak baru ya lebih seru daripada ketemu temen baru, apa lagi kalo anak itu special kaya Yani Yanti. Gue 140


bilang besok mau main ke sana lagi bawain bacaan buat mereka. Kedengerannya Abi iri, pengen ikutan juga main sama mereka. Gue nutup telfon karna mau mandi. Gue mandi dan ngerasa cape banget hari ini ngga tau kenapa, padahal baru jam 10 malem. Sebelom tidur gue sempetin ngirim pesan ke Abi. To: Abigail My Future

Sayang aku udah mandi, aku istirahat ya. Kamu juga.. Nite From: Abigail My Future

Iya sayang.. Nite

*** Setelah briefing pagi gue sama Naomi nemuin Pak Wiryawan yang udah nunggu breakfast di restoran. Pak Wiryawan ini temen bokap gue sama bokapnya Naomi, dia kunjungan kesini di temenin istrinya. “Wah ini dia nih mam, calon pasangan pewaris Pak Suryo dan Pak Alexio” “Selamat pagi..” gue salaman sama Pak Wiryawan dan istri. “Selamat pagi” Naomi juga salaman sama mereka. 141


“Gimana tamu Wil?” “Lumayan rame om untuk bulan ini” “Duh pap, coba kita punya anak seumuran mereka ya, udah mama jodohin nih sama salah satu dari mereka. Cantik dan ganteng ya anaknya Pak Suryo sama Pak Alex” Gue cuma senyum denger komentar istrinya. Harus ya jodoh-jodohan sama anak temen tuh? “Anak om sama tante emang umur berapa?” Naomi kali ini buka mulut. “Yang paling besar masih SMP, yang kecil kelas 5 SD” “Oh masih sekolah ya, aku pikir udah pada nikah..” “Belom.. Ohya kalian kapan?” “Aku masih lama tante, masih mau lulus kuliah dulu” jawab gue buru-buru. Naomi senyum maksa denger jawaban gue. Kelar sarapan bareng, gue sama Om Wiryawan muter-muter resort sambil ngobrol. Gue juga nemenin Om Wirya main golf sementara Naomi nemenin istrinya spa. Jam makan siang nanti katanya dia mau ketemu kerabatnya yang lain. Jadi gue bisa keluar sebentar beli bacaan buat Yani Yanti anak Pak Wayan. Sebelum jam makan siang, Om Wiryawan pamit ke kamarnya buat istirahat dan siap-siap mau nemuin temennya nanti. Gue nyari Pak Wayan, gue titip pesen mau keluar sebentar. “Pak saya mau keluar sebentar, mau ke Teuku Umar. Nanti kalo Naomi tanya bilang aja saya ke toko buku” 142


“Oh iya iya..” Gue beli beberapa buku buat Yani Yanti di Teuku Umar, Denpasar. Menjelang sore gue baru balik ke resort dan buru-buru nyari Pak Wayan. “Pak nanti pulangnya saya anter ya?” “Loh saya kan kesini naik motor Bli Willy. Ada apa memangnya?” “Ngga.. Tadi di toko buku saya inget Yani Yanti, saya beli beberapa buku. Mau main ke sana sekalian ngasi buku” “Oh.. Baik sekali Bli ini, ya sudah nanti biar saya naik motor. Bli Willy naik mobil di belakang saya” “Yaudah pak, saya mandi dulu kalo gitu” “Ya..” Gue ke kamar. Nelfon Abi sebentar sekedar kasih kabar, trus gue mandi. Kelar mandi Naomi udah di sofa kamar gue. Untung gue udah pake baju dari dalem kamar mandi. Duh! perempuan satu ini nyeremin banget sih tiba-tiba udah di dalem kamar gue aja. “Ngapain lo tiba-tiba udah di sini?” “Kata Pak Wayan lo mau main ke rumahnya ya? Gue ikut ya” Gue males berdebat. Gue cuma manggut trus keluar dan ngunci kamar. Gue nyetir pelan-pelan di belakang Pak Wayan yang naik motor. “Ohya besok pagi ikut Om Wirya sama istrinya ke Batubulan” 143


“Ngapain?” “Nonton Tari Barong” “Duuh kenapa musti pagi sih, kan ngantuk..” “Ya kalo ngga mau ikut ngga apa-apa, kan gue ngga maksa” “Jam berapa?” “Jam 8. Shownya jam 9. Kemungkinan makan siang di luar karna sorenya langsung ke Uluwatu nonton Tari Kecak.” Sampe dirumah Pak Wayan, istrinya langsung nyambut gue sama Naomi. Gue langsung nanyain Yani Yanti. Pak Wayan ke dalem manggil mereka. Mereka keluar dan salim sama gue dan Naomi. “Oh iya kaka bawa ini buat kalian..” gue nyerahin paper bag buat mereka. Sengaja ngga gue pisah supaya mereka bisa punya bareng-bareng. “Terimakasih..” kata Yanti diikuti Yani dengan isyarat yang gue tangkep kalo dia juga ngucapin terima kasih. “Kaka yang ini namanya Kak Naomi” Pak Wayan ngenalin Naomi ke mereka. Yanti nyampein ke Yani dengan isyarat ejaan nama Naomi. Yani manggut nunjukkin kalo dia ngerti, lalu nyebut nama Naomi semampu dia. Aneh emang kedengerannya. Naomi emang tipe orang yang suka anti-sosial. Raut mukanya nunjukkin dia ngga betah di sini. Yani Yanti ngebuka isi tas yang gue kasih, mereka ngebaca satu-satu buku yang gue bawa. Keliatan banget mereka seneng. 144


“Ohya Pak, Yani sama Yanti satu sekolah?” “Yani tidak sekolah, dia privat di rumah dengan pengajar khusus. Kalau Yanti sekolah seperti anak biasa. Kemampuan pemahaman mereka sama” “Oh gitu.. Tapi Yani bisa baca?” “Bisa. Dia suka sekali baca” “Wah hebat” gue senyum bangga. Itu guru yang bisa ngajarin Yani baca pasti banyak banget pahalanya, kata gue dalem hati. Henfon gue bunyi, ada pesan masuk. From: Naomi

Pulang yuk Wil, bete.

Gue pamit pulang setelah ngabisin minuman yang disuguhin istri Pak Wayan. Yani Yanti salim sama gue dan Naomi. Gue ngusap-ngusap kepala mereka sambil bilang “belajar yang rajin ya supaya kalian pinter” mereka senyum hampir berbarengan. Pak Wayan nganter gue dan Naomi sampe depan rumahnya. Gue mencet klakson tanda pamit gue dan mulai memacu mobil. “Lo ko diem aja sih tadi? Ngga suka sama anak-anak ya?” “…”

145


“Kalo lo mau nikah sama gue lo harus bisa suka sama anak-anak. Gimana nasib anak gue ntar kalo ibunya kaya lo� “Ya kalo udah jadi ibu kan nalurinya keluar sendiri� kayanya Naomi bete. *** Sebelum jam 8 gue udah duduk di lobby nunggu Om Wirya sama istrinya. Naomi juga belom dateng. Gue telfon katanya masih siap-siap. Bagus deh daripada masih tidur. Om Wirya dan istrinya dateng, ngga lama Naomi juga dateng dari arah kamarnya. *** Kita duduk di bangku penonton yang masih kosong. Penonton lumayan rame, kebanyakan turis luar. Malah bisa diitung pake jari turis domestiknya. Nonton di sini itu berasa nonton Tari Bali di Eropa, kebanyakan bule yang jadi penontonnya. Tari Barong adalah sendra tari yang mengisahkan kehidupan manusia di dunia, dimana ada peperangan antara kebaikan dan kebatilan. Pada akhirnya sih tari ini mengisahkan kalo kebatilan hidup kekal di bumi. Filosofi inilah yang jadi alur cerita, dimana kebaikan akan masuk surga tapi tetap ada pengaruh kebatilan di

146


dalamnya yang ngga akan mati dari kehidupan manusia selama di dunia. Sendra tari ini di sajiin pake musik gamelan Bali secara live yang namanya gamelan Semar Pagulingan, dialog pemain juga live tanpa dubbing. Ini kedua kalinya gue nonton show ini dan selalu puas. Karna bangku penontonnya berundak, jadi duduk di depan atau di belakang sama-sama keliatan dan kedengeran jelas. Gue liat jam tangan di tangan kanan gue. Jam 11 kurang. Kita nemenin Om Wirya muter-muter pilih patung buat oleh-oleh. Jam 1 siang kita cari tempat makan sambil ngobrol-ngobrol sekalian istirahat karna nanti sore kita langsung ke Uluwatu buat nonton Tari kecak. Sebenernya di Batubulan juga ada pertunjukkan Tari Kecak, tapi di Uluwatu itu lebih bagus pemandangannya. Menjelang sore kita berangkat ke Uluwatu. Sampe di sana pertunjukkan belom di mulai, kita nunggu sambil nikmatin angin laut. Pertunjukkan dimulai, dilengkapin sama pemandangan langit yang indah. Cahaya matahari terbenam indah banget sambil liat pertunjukkan seni. Pertunjukkan ini selesai, langit udah gelap, kita cari tempat makan lagi trus pulang ke resort. *** Pagi ini Om Wirya sama istrinya pulang, gue sama Naomi sarapan bareng mereka sekalian perpisahan.

147


“Terimakasih ya Naomi dan Willy, sudah menyambut kita dengan hangat selama disini” “Iya om tante sama-sama..” jawab gue dan Naomi. “Salam ya buat mama papa kalian” “Iya om pasti” “Ya sudah kami berangkat ke bandara ya, jaga Naomi baik-baik Willy” Om Wirya mengakhiri. Gue cuma manggut sambil senyum sebagai tanda hormat. Kita nganter mereka sampe masuk mobil dan gue balik ke kantor buat ketemu Pak Wayan. “Tuh denger ngga tadi kata Om Wirya, jaga-Naomibaik-baik” Naomi nunjuk-nunjuk muka gue dengan muka penuh kemenangan. Gue males nanggepinnya. Sampe di kantor gue ngobrolin resort sama Pak Wayan, sambil nandatanganin beberapa laporan mingguan selama bulan ini. Di tengah obrolan, nyokap gue nelfon. “Apa kabar sayang? Gimana di sana?” “Aku baik mam, ini lagi di kantor sambil ngobrol sama Pak Wayan. Papa gimana?” “Papa masih di rawat. Naomi mana Wil?” “Naomi di kamar kayanya atau ngga lagi spa, tadi aku sama Naomi abis nemenin Om Wirya makan trus nganter mereka pulang sampe lobby” “Yaudah have fun ya sayang disana” “Ya mam”

148


*** Malem ini cape banget rasanya, besok gue pengen refleksi deh. Ohya hari ini belom nelfon Abigail. Gue mencet tombol ijo di henfon gue. Abigail selalu jadi panggilan keluar gue paling atas. “Halo sayang apa kabar?” “Baik, aku kangen Wil..” “Iya sayang aku juga kangen..” “Hari ini kamu ngapain aja?” “Tadi nemenin tamunya papa ke Batubulan sama Uluwatu nonton Tari Bali. Kamu hari ini ngapain? Bete yah?” “Ngga sih, tadi aku di kampus sampe sore. Mulai-mulai sibuk nih semester 7 Wil..” “Semangat yah sayang. Aku rabu kan pulang, ini aja udah minggu.. Cepet kan” “Iyalah cepet, kamu di sana jalan-jalan, ya jadi rasanya cepet” “Iya nanti aku pulang kita jalan-jalan lagi yah sayang” “Iya.. Aku tidur yah, kamu juga cape kan pasti hari ini. Met bobo ya Willy sayang” “Iya Abigail sayang” ***

149


Sebelom matahari terbit gue udah bangun, karna nyokap nelfon ngabarin kalo bokap gue kritis. Duh. Kata nyokap sih gue stay di sini aja, nanti terus dikabarin kalo bokap gue ada perkembangan. Tapi gue ngga tenang. Akhirnya gue mutusin ke Jakarta buat jenguk bokap gue. Gue nelfon Naomi. Lama banget ngga di angkat-angkat. Gila nih cewe kebo banget. Entah telfon gue yang ke berapa kalinya dia baru ngangkat. “Kenapa Wil..” “Bokap gue kritis. Gue mau ke Jakarta dulu, lo mau gimana? Tunggu sini apa ikut pulang?” “Hah kritis? Duh.. Nanti kamu balik kesini lagi ngga?” “Ya ngga tau.. Kalo mau ikut pulang, buruan siap-siap. Gue tunggu jam 6 di lobby. Pesawat jam 8” “Aku nyusul aja deh Wil, masih ngantuk..” “Yaudah” Gue sarapan di mobil buat mempersingkat waktu. Setelah ngurus penerbangan, gue nunggu pesawat dan berangkat tepat waktu (untungnya). Sampe Jakarta gue langsung naik taksi ke rumah sakit. Papa masih di ICU dan kali ini gue ngga tega liat kondisinya yang masih ngga sadarkan diri dengan selang oksigen yang masih menghiasi mukanya. “Naomi mana Wil?” tanya nyokap gue setelah mengecup gue. “Naomi masih di Bali. Tadi aku tawarin pulang, katanya dia nunggu di sana aja” 150


“Papa kenapa mam?” Nyokap gue geleng-geleng “Mungkin kemaren kurang tidur Wil, kalo di rumah sakit kan suka ngga bisa tidur. Jadi drop lagi” Gue ngga tega liat nyokap gue yang pasti sering nangis. Matanya sayu, keliatan ngga seger. Gue narik nyokap gue ke pelukan gue. “Sabar ya mam, papa pasti sembuh. Aku selalu doain papa” Nyokap gue berkaca-kaca. Kak Sandra masuk ruangan dengan muka kaget dan langsung meluk nyokap gue. Gue ngeliat pemandangan itu rasanya sedih banget. Duh Tuhan, semoga papa cepet ngelewatin masa kritisnya.. Dua hari bokap gue belom ada kemajuan. Hari ini gue di rumah sakit ditemenin Abigail. Dia support gue terus, juga nyokap gue. Sodara dan kerabat bokap gue terus dateng buat jenguk dan ngasih semangat buat gue, kaka gue juga nyokap gue. Gue duduk lesu di bangku luar ICU, menopang jidat gue pake telapak tangan yang dipangku lutut kaki gue. Abigail ngusap-ngusap punggu gue. Malem makin larut. Gue harus nganter Abi pulang, tapi dia nolak, katanya gue jangan terlalu cape. Akhirnya gue nganter dia sampe lobby rumah sakit, dia pulang naik taksi. “Salam buat ayah bunda ya Bi” “Iya, salam buat mama ya. Kamu harus kuat dan terus doain papa” Gue manggut dan bukain pintu taksi buat Abi. 151


*** Malem ini gue ngga bisa tidur. Gue terus doain bokap gue di mushola rumah sakit. Bahkan mushola yang mewah untuk ukuran sebuah mushola ini ngga bisa buat gue tenang karna terus mikirin bokap gue. Di sebelah bokap gue ada Kak Damar yang lagi ngajiin bokap gue. Nyokap gue sama Kak Sandra duduk di kursi sebelahnya. Sementara abang gue yang pertama, Kak Brian, masih di Lombok ngurusin resort baru. Gue terus ngasi perkembangan bokap gue ke abang gue yang ngga bisa pulang itu. *** Gue masuk dan bawain sarapan buat nyokap gue, Kak Sandra dan Kak Damar. “Apa itu Wil?” nyokap nanyain bungkusan yang gue bawa. “Sarapan buat mama sama kaka..” “Duh Wil, mama mana bisa makan sementara papa udah berhari-hari makannya cuma dari infus” Gue nunduk dan ngeletakkin bungkusan makanan itu di meja. “Kalo mama ngga makan nanti mama malah terbaring kaya papa juga ma.. Mama tega sama aku ngeliat orangtuanya dua-duanya terbaring sakit..” 152


“Mama ngga mau makan Wil. Sandra.. Damar.. kalian makan duluan aja” Kakak gue keluar, mereka makan makanan yang gue bawain. Gue juga makan bareng mereka. Selesai makan gue ke dalem lagi ngebujuk nyokap gue biar makan. Setelah nolak terus akhirnya nyokap gue luluh, mungkin ngga tega liat muka gue yang sedih liat nyokap gue belom makan. Sorenya bokap gue ada kemajuan, matanya yang udah berhari-hari ketutup sedikit kebuka dan bisa ngeliat gue sama nyokap gue. Abang gue yang dari Lombok tadi siang sampe sama istrinya. Dan pas banget hari dia pulang bokap gue siuman. Gue udah ngabarin Kak Damar tentang hal ini. Tapi bokap gue belom bisa ngomong banyak. Dia cuma bilang ‘jaga mama’, dan itu terus di ulang-ulang sambil terbata-bata. Nyokap gue nahan airmata. Menjelang malem Abi dateng jenguk bokap gue. Gue duduk di luar sama Abi sampe tiba-tiba abang gue, Kak Brian, keluar manggil gue ke dalem. Gue ngajak Abi masuk. Kak Damar sama Kak Sandra gantian nunggu di luar. “Willy mana..” “Iya ini aku pa..” gue ngedeket ke ranjang bokap gue dan megang telapak tangannya. “Naomi mana..” “Semalem udah ke sini pa” “Kamu harus jaga Naomi.. Kamu harapan papa..” Gue manggut sambil ngusap tangannya. 153


“Papa sembuh ko nanti..” Bokap gue nelen ludah, merem agak lama trus ngebuka matanya lagi. “Papa pesen sama kamu, bahagiain Naomi.. Papanya Naomi banyak bantu papa..” Kali ini gue yang nelen ludah. Abigail ada di dalem ruangan ini juga. Dia pasti denger semua yang daritadi bokap gue bilang cuma Naomi, Naomi dan Naomi. “Brian kamu juga harus sering nengokin mama.. Minimal sebulan sekali” “Iya pa” abang gue nenangin bokap gue. “Papa ngantuk.. Kamu harus jaga dan bahagiain Naomi ya Willy..” “Yaudah papa jangan banyak pikiran dulu, biar cepet sehat. Yaudah pa istirahat ya kalo ngantuk..” Bokap gue memejamkan matanya. Lima belas menit berselang, alat medis detak jantungnya berbunyi satu nada dan hanya menampilkan garis horizontal lurus. Gue manggil dokter. Sekarang bokap gue dikerubungi perawat dan dokter. Dokter menekan dada bokap gue pake kedua tangannya buat memacu jantung. Tapi perawat malah nyabut peralatan medis bokap gue. Dokter nyamperin nyokap gue dan nenangin. Nafas gue terengah-engah. Ngga, bokap gue bisa sembuh. Pasti. Nyokap gue yang dengerin ucapan dokter malah nangis dan lama kelamaan tangisnya makin pecah. “Papa..” nyokap gue nangis manggilin bokap gue.

154


Gue langsung meluk nyokap gue, Kak Damar sama Kak Sandra masuk dan kaget liat bokap gue udah di lepas peralatan medisnya. “Dok kenapa dok? Loh ko dilepas dok?” Kak Damar kaget. “Pak Alex sudah lepas dari penyakitnya dan pergi dengan tenang.. Kamu harus tabah dan merelakan ya. Kami sudah mengupayakan maksimal” Abang gue tangisnya makin pecah. Semua orang disini, kaka gue, kaka ipar gue, keponakan gue, semua pecah tangisnya. Termasuk Abigail yang duduk di bangku juga ikut nangis ngerasain kedukaan gue dan keluarga gue ini. “Opa..” Kayla keponakan gue, manggilin opanya yang udah tidur tenang. *** Gue pulang dan banyak banget karangan bunga ucapan duka cita berjejer di depan sampe ke dalem halaman rumah gue. Rasanya ngga percaya karangan bunga itu adalah duka cita dan tertuju buat keluarga gue. Dari sekian banyak karangan bunga itu gue ngeliat dari Edo Fabian dan Keluarga. Itu nama ayahnya Abigail. Di dalem rumah udah banyak keluarga gue yang dateng. Semua sama ekspresinya, gue ngerasa banget awan duka ada di atas rumah gue.

155


Gue ke kamar, ganti baju buat ke pemakaman. Gue akan nganter papa ke rumah abadinya, yang wujudnya jauh banget dari rumah yang mewah ini. Meskipun pemakaman itu harganya ngga kalah sama harga rumah di Pondok Indah tetep aja dia ngga bisa ngerasain. Jenazah bokap gue masih di rumah sakit, abis ini gue ke masjid komplek buat nyolatin bareng abang gue dan jamaah lainnya. *** Iring-iringan keluarga dan kerabat bokap gue mulai jalan ke pemakaman yang di kawal polisi. Mobil gue tepat di belakang ambulance. Suara sirine ambulance bikin jantung gue kaya amblas. Di mobil gue ada nyokap gue, Kak Sandra, Kak Damar sama Kayla anaknya. Sementara abang gue, Kak Brian, ikut ambulance. Tepat di belakang gue, ada mobil Abigail yang di bawa sama Tristan. Sesekali gue liat ke spion buat liat Abigail. Perjalanan dari rumah gue ke pemakaman kira-kira dua jam, bokap gue akan dimakamin di Karawang di sebelah pusara bapaknya, Opa gue. Sambil nyetir gue terus kebayang-bayang pesen bokap gue sebelum nutup matanya.. ‘Jaga mama..’ ‘Kamu harus jaga Naomi.. Kamu harapan papa..’ ‘Papa pesen sama kamu, bahagiain Naomi.. Papanya Naomi banyak bantu papa..’

156


‘Papa ngantuk.. Kamu harus jaga dan bahagiain Naomi ya Willy..’ Gue berkaca-kaca di balik kacamata hitam gue. Selesai makamin bokap gue, gue sebentar nyamperin mobil Abigail. Pelan-pelan kaca mobil itu turun dan gue liat Abigail. Gue sedikit ngebungkukin badan. Dia ngusap-ngusap pipi gue dan bilang ‘kamu kebanggaan papa..’ Tristan turun dari mobil, meluk gue dan nepuk punggung gue. Abigail pamit pulang dan titip salam buat nyokap gue. Dia pasti cape juga tiap malem nemenin gue di rumah sakit. “Sayang makasi ya, kamu istirahat. Tristan, makasi ya..” gue natap Abi trus natap Tristan yang ada di belakang setir, gue balik lagi ke mobil setelah ngusap-ngusap rambut Abigail. Abigail senyum ke gue. Pelan-pelan kaca mobil itu ketutup. Gue kembali ada di posisi iring-iringan, di belakang ambulance. Kali ini ambulance ngga nyalain sirinenya. Di dalem mobil ini, ngga banyak obrolan yang kita obrolin, semuanya larut dalam suasana duka. *** Hari ini adalah hari ketujuh pengajian buat bokap gue. Abigail ngga pernah absen selama tujuh hari buat ikut pengajian di rumah gue. Dia ikut ngebacain untaian doa buat bokap gue. Sesekali gue ngeliatin dia yang lagi khusyuk baca doa, selendang kerudungnya sedikit 157


nutupin mukanya yang nunduk ke arah buku yassin yang di pegangnya. Gue belom banyak ngobrol sama Abi, bahkan sampe hari ketujuh ini. Kita ngobrol cuma tiap dia pamit pulang abis pengajian aja, itupun dia cuma sekedar pamit. *** Pagi ini keluarga inti gue kumpul di ruang keluarga bareng notaris. Mungkin bacain surat wasiat bokap gue. Gue ngga mau tau sebenernya tentang masalah harta keluarga. Dari sekian banyak kerajaan bisnis bokap gue, gue dapet hak penuh atas setengah pendapatan (setengahnya lagi milik Pak Suryo, Papanya Naomi) bisnis keju dan clog di Belanda dengan didampingi Naomi. Hak ini bisa gue terima nanti setelah gue resmi nikah sama Naomi, begitu juga buat resort di Nusa Dua. Dan notaris itu kembali mengulang kalimat surat wasiat bokap gue. “Hak ini bisa diterima oleh Willy Alexio setelah resmi menikah dengan pihak kedua penerima warisan, dalam hal ini Saudari Naomi. Pihak penerima pertama bisa menolak syarat tersebut dengan resiko hak pihak pertama menjadi hak pihak kedua, dalam hal ini Saudari Naomi. Penandatanganan penerima hak waris akan dimulai setelah pertunangan pada usia mereka 24 tahun.� Jadi kalo gue ngga mau nikah sama Naomi, semua bagian gue yang di bagi dua sama Naomi jadi milik Naomi. Oke gue sih ngga masalah, harta bisa dicari, 158


tapi bahagia? Bahagia gue cuma sama Abigail. Gue ngga peduli sama bagian gue yang ngga bisa gue terima. Gue kembali inget sama pesen bokap gue. Aarrrgghhh gue pengen marah rasanya. Gue ke kamar gue sebelom notaris nutup pertemuan. Pikiran gue berkecamuk. Gue ngga tau harus apa. Ngga tau harus bilang apa ke Abigail. Ngga tau harus ambil keputusan apa.. Gue duduk di depan meja laptop sambil ngeliatin Abigail di pigura photo di atas meja. Pintu kamar gue kebuka. Gue nengok ke arah pintu dan kembali ngebuang pandangan gue ke sosok di dalem pigura itu, lalu nunduk setelah nyokap duduk di sebelah gue. “Aku harus apa ma..” suara gue parau. “Willy.. Mama juga ngga tau.. Mungkin kamu emang harus penuhin pesan terakhir papa. Karna ternyata pesan terakhir itu berhubungan sama surat wasiat yang tadi dibaca..” “Aku ngga butuh harta itu ma..” “Trus kamu makan apa nanti? Kamu ngga mungkin ngusik bagian Brian sama Sandra. Realistis Willy, kamu juga ngga mungkin nikah sama Abigail tanpa punya apa-apa..” nyokap nyadarin gue pelan-pelan. “Tapi aku juga ngga mau punya segalanya tapi hidup sama orang yang ngga aku sama sekali aku ngga cinta..” “Willy.. Cinta bisa datang kalo kamu mau ngebuka hati kamu buat Naomi” Nyokap gue bangun dan keluar dari kamar gue. Gue masih belom bisa cerita apa-apa ke Abigail. Abigail juga kayanya belom berani nanya apa-apa ke gue. Dia 159


cuma kirim pesan singkat buat ngingetin makan tiap harinya. Umur gue sekarang itu 22 tahun. Setaun itu bukan waktu yang lama. Taun depan gue harus tunangan sama Naomi dan keputusan itu harus gue tentuin dari sekarang. Tuhan.. Gue nutup muka gue pake dua telapak tangan gue. Ngga sanggup rasanya sama pilihan berat ini. Henfon gue bergeter. Ada pesan masuk. From: Abigail My Future

Willy.. Kamu kebanggaan papa kamu. Aku ikut bahagia kalo kamu bisa menuhin pesan terakhir papa kamu..

To: Abigail My Future

Sayang.. Aku ngga sanggup ngadepin semua ini..

From: Abigail My Future

Kamu pasti sanggup, aku merelakan..

Airmata gue ngalir. Kali ini gue bener-bener lemah banget. Ngga mungkin rasanya gue ngelepas Abi cuma buat dapetin bagian warisan gue dan nikahin Naomi. Itu egois banget!

160


Gue tau nyokap gue ngga mau menekan gue buat nikah sama Naomi. Tapi gue juga tau, dia ngga mungkin mau gue ngelepasin bagian yang dikasih bokap gue. Intinya, gue tau nyokap gue ngebiarin gue nyadarin diri sendiri buat nikah sama Naomi. Dan itu bikin gue gila rasanya. Pertengahan tahun depan adalah ulangtahun gue, dan itu jadi hari pertunangan yang diminta sama bokap gue. Abigail lagi nyusun skripsi, pasti tertekan banget sama keadaan ini. Ya tuhaaaan kenapa harus begini jalannya..

Sebulan kemudian… “Aku ngga yakin dan ngga akan pernah yakin sama keputusan yang aku bilang tadi Bi” “Kamu harus yakin, aku akan terus dukung kamu..” Abigail maksain senyumnya ke gue. “Kenapa kamu ngga nunjukkin yang kamu rasain ke aku? Aku pengen tau Bi..” “Emang ngga ada yang harus aku tunjukkin Wil. Aku bahagia kalo kamu bisa mutusin hal itu dengan hati yang ikhlas. Ayolah Wil, kita sama-sama tau berat ngelaluinnya. Tapi ini adalah tugas aku buat nguatin kamu. Mungkin kita emang ngga baik di mata tuhan buat bersatu” “Darimana kamu bisa tau itu?” 161


“Karna jalannya emang ngga mengarah kesana” “Kita bisa Bi ngerubah jalan itu..” Abi cuma senyum denger kalimat gue. “Bukan Naomi Bi yang jadi bayangan masa depan aku..” “Itu kan cuma rencana kamu, semua Tuhan yang nentuin. Kamu harus kuat Willy, kalo kamu ngga kuat aku akan makin berat ngelewatinnya..” Gue diem. Ngga ngerti maksudnya Abigail. Jadi maunya dia itu kita pura-pura kuat gitu ya? Suhu ruangan Bookshelf yang sejuk ini sama sekali ngga ngademin hati gue. Bluberry Pie yang gue pesen pun ngga menarik lagi di mata gue. Gue natap mata Abigail. Gue liat banget di dalem sana masih ada tatapan Abigail yang dulu. Abigail gue. “Yuk, aku harus ke kantor ngambil bahan buat skripsi aku” Abigail ngambil tasnya dan ngeluarin kunci mobilnya. Kita jalan ke parkiran. Gue nganter dia ke mobilnya. Dari belakang setir dia masih berusaha senyum ke gue. “Buat nguatin keputusan kamu, jangan hubungin aku dulu supaya pikiran kamu ngga bercabang. Aku juga ngga akan ngebahas ‘kita’ lagi ko. Kamu harus kuat yah” Nafas gue sesak denger Abigail ngomong gitu. Mata gue panas. Rasanya airmata mau keluar dan menggenang di mata gue. Sekuat tenaga gue menahan supaya ngga berkaca-kaca. “Kamu ati-ati ya nyetirnya..” pesen gue. 162


Kaca mobilnya perlahan naik berbarengan sama mobilnya yang mulai mundur dari parkiran. Dia menekan klakson dan menghilang dari parkiran.

163


Sabtu, 14 Juni 2014

164


10 Kado ulangtahun terpahit

Hari ini adalah hari ulangtahun gue yang ke 23. Ya. Hari ini gue juga tunangan sama Naomi. Ballroom resort Bali milik keluarga gue dan keluarga Naomi udah rapi sama dekorasi warna putih sama pink muda. Kesukaan Naomi, calon istri gue. Tamu undangan semuanya kerabat bokap gue dan bokapnya Naomi. Ngga ada yang gue kenal. Yang gue kenal cuma nyokap gue, Ka Brian, Ka Dian istrinya, Ka Sandra dan Ka Damar Suaminya. Juga Kayla, keponakan perempuan gue yang masih kelas 3 SD dan Shane keponakan laki-laki gue. Gue duduk di bangku sebelah Naomi yang pake gaun putih selutut. Di sebelah kirinya ada keluarganya, begitu juga di sebelah gue, ada keluarga gue. Hati gue masih penuh sama kenangan bareng Abigail meskipun udah setahun gue tanpa komunikasi sama dia. Gue nengok ke Naomi dan ngebayangin kalo dia adalah Abigail dengan senyum dan mata berbinarbinarnya, gue senyum dalam hati. Dan gue kembali sadar kalo sosok di sebelah gue ini adalah Naomi. Gue nunduk, nelen ludah rasanya pait liat kenyataan ini. Acara tunangan ini intinya cuma tukar cincin di depan tamu. Entah apa hikmah dari acara ini gue juga ngga 165


ngerti. Gue juga sama sekali ngga ngerasain euphoria seseorang yang lagi ulangtahun. Hari ini gue banyak dapet ucapan ulangtahun, tapi dari sekian banyak ucapan itu gue belom nerima dari Abi. Mungkin dia nahan buat ngga ngucapin. Ngga taulah. Gue naik ke podium ballroom bareng Naomi diiringin sama Instrumental musik A Thousand Years nya Christina Perri. Ini harusnya momen bahagia dan mengharukan, tapi gue sama sekali ngga dapet feel itu. Bokapnya Naomi mulai berkalimat di depan ratusan tamu yang ngga gue kenal itu. “Kepada para tamu undangan yang saya hormati, hari ini, saya Suryo Suhondo, mengikatkan Putri saya Naomi Valencia Suhondo dengan Putra Bungsu Alm. Alexio Wiguna, Willy Alexio. Semoga ikatan yang hari ini kita saksikan bersama ini menjadi penguat untuk melangkah ke altar pernikahan. Silahkan kalian untuk saling menyematkan cincin ke jari manis masingmasing..� Tamu undangan serentak tepuk tangan saat gue mengecup kening Naomi. Ngga. Itu bukan mau gue, itu panduan dari pemandu acara. Gue cuma ngga mau ngerusak acara aja di depan ratusan rekan bisnis bokap gue.

166


Minggu, 14 Februari 2015

167


Satu tahun yang lalu Ballroom resort di Nusa Dua penuh dekorasi warna favorit Naomi. Hari ini ballroom yang sama kembali penuh dekorasi coklat muda, yang masih warna favorit Naomi. Hari ini adalah hari ulangtahun Naomi yang ke 24 sekaligus resepsi pernikahan gue dan dia. Gue pake setelan jas putih gading, rompi kemeja gue coklat muda senada sama dasi kupu-kupu di kerah gue dan kebaya Naomi yang berekor panjang. Dia emang cantik banget hari ini. Dan dia istri gue. Gue masih ngga percaya sama takdir gue ini. Hari ini gue menipu ribuan tamu dengan pasang senyum bahagia palsu. Gue ngga pernah memimpikan pernikahan ini. Bahkan udah 3 tahun kedekatan gue sama Naomi, sama sekali ngga ngebuat gue jatuh cinta sama dia. Ya, dia emang cantik, tapi itu ngga cukup buat gue. Satu persatu gue menyalami tamu undangan tanpa henti. Pegel banget rasanya. Sesekali gue ngeliat Naomi yang berdiri di sebelah gue, menyalami tamu dengan senyum bahagianya. Gue miris sendiri dalem hati. Dia cantik, pasti dia bisa nikah sama orang yang tulus cinta sama dia, daripada sama gue.

168


Abigail Julie Fabian

169


11 A brand new day

Gue markir mobil gue di depan minimarket pinggir jalan, mau beli beberapa cemilan buat temen nyetir. Hari ini gue janjian ketemu sama Sonia di Menara BCA. Mau ngafe-ngafe cantik setelah seminggu dikekang sama jam kantor. Gue jalan ke kulkas minuman, mata gue tertuju sama jus jeruk kesukaan Willy. Gue mutusin ngambil jus jeruk merek lain di sebelahnya. Gue menggenggam pesenan gue sambil antri nunggu kasir ngelayanin satu costumer di depan gue. Gue ngeletakkin belanjaan gue di atas meja kasir setelah costumer depan gue ngangkat belanjaanya yang udah dimasukkin ke dalem plastik sama si kasir. Gue lagi asik nyimak si kasir ngescan barcode barang belanjaan gue, dua botol permen happydent white jatoh. Kayanya kesenggol ujung kantong belanjaan si costumer sebelum gue itu. Gue ngeliatin dia, dia juga ngeliatin gue. “Bukan saya, kena kantong belanjaan masnya” “Oh!” Dia kaget, buru-buru ngambil permen yang jatoh dan nata lagi di rak. “Abigail ya?” “Iya..” gue nengok dan bingung.

170


Ko dia tau gue? Siapa dia? Gue ngga pernah kenal kayanya sama dia. Dia nangkep muka bingung gue, tapi dia ngga ngenalin diri buat ngejawab ekspresi bingung gue. Cuma senyum trus pergi. “Duluan ya” Gue maksain senyum dengan muka bingung. Sambil nunggu kasir ngasih uang kembalian, gue merhatiin cowo itu yang masuk ke mobil sportnya yang dia parkir di sebelah mobil gue. Oh itu mobil dia? Hmmm Gue nyalain mesin mobil sambil nginget-nginget cowo tadi siapa. Tapi tetep ngga inget. Ah tau ah, mungkin tetangga satu komplek gue. Tapi tunggu, emang tetangga sekomplek gue ada yang seganteng cowo tadi? *** Sonia udah duduk di bangku paling catchy. Karna udah sore menjelang malem, kafe yang ada di rooftop gedung ini ngga ngebuat gue kepanasan. Ibukota yang suka bikin kesel karna jawara macetnya, kali ini bikin gue enjoy karena bagus juga diliat dari sini. “Lama banget tanteee” “Hehe maap ya” gue mengecup pipi kanan dan kiri Sonia. Setelah memesan snack sama minum gue sama Sonia ngobrol-ngobrol. Dan gue jadi ngga konsen sama cerita Sonia karena sosok yang baru dateng yang duduk lurus 171


banget sama pandangan gue. Ya. Dia cowo di minimarket tadi. Dia ngga sadar sama keberadaan gue. Sampe pesenan gue dateng dan abis gue makan, dia masih sendirian cuma ditemenin laptop sama Jack Fruit yang dia pesen. Mungkin dia emang kesini sendirian. “Lo ngapain sih ngeliatin orang di belakang gue mulu? Jadi pengen nengok terus nih gue..” “Itu tadi gue ketemu dia di minimarket pinggir jalan” “Ya terus? Biasa kali ketemu orang yang sama di dua tempat beda di hari yang sama..” “Masalahnya dia tau nama gue” Sonia penasaran. Dia nengok dan ngeliatin cowo itu. “Hah? Ko bisa?” Gue ngangkat bahu. “Lo ngga kenal sama dia?” Gue geleng-geleng. “Ganteng loh Bi..” “Iya makanya gue bingung, gue kenal dimana” “Mungkin dia jodoh lo!” Sonia ngomong sambil bisik. Gue ngerutin alis. ***

172


Hari ini Tristan pulang dari Bandung. Bunda ngga masak hari ini karna semua orang makan di luar. Jadi malem ini kita delivery order. Bunyi suara orang buka pager rumah. “Permisi..” “Itu tuh pesenannya sampe kali tuh” bunda ngasi tau gue sama Tristan. “Bukain gih dek..” “Males ah, lagi tanggung nih” sambil mainin Nintendo DS terbarunya. “Yailah udah gede masih mainan gituan aja sih” gue jalan kearah pintu setelah nerima uang dari bunda. Masnya masih sama kaya yang dulu malem-malem gue mesen. Iyaaaaa yang ganteng ituuuuu! Duh udah dua tahun, betah banget jadi tukang delivery order, mending jadi pacar gue. Tunggu! Ini mukanya kaya siapa ya? Hmmm.. Ah tau ah. “Makasi ya mas” gue ngasiin uang. “Ya mba..” *** Pas coffe break di kantor, sambil bengong dan ngaduk capucino, tiba-tiba gue inget kalo mas delivery order yang semalem itu mirip cowo yang gue temuin di minimarket sama di kafe pas gue sama Sonia. Eh tapi kan.. Oh iyaya kan dia bawa mobil sport, masa 173


disamain sama tukang delivery order. Gue mematahkan ingatan gue sama fakta yang gue liat. “Heh ko ngelamun sih Bi?” Debby temen sekantor gue ngagetin gue. “Eh elo.. Iya nih ngantuk” “Makanya cari pacar biar pas ngantuk ada yang bikin melek” “Nyeh, sialan lo!” “Emang lo sama sekali lagi ngga deket sama siapapun sekarang?” “Sama lo..” “Maksud gue cowo Bi..” Gue geleng-geleng. “Sama anak bos aja, ganteng Bi” “Bos kita punya anak ganteng?” Debby manggut. “Namanya?!” “William” “Ganteng serius?” “Iya tapi masih kelas 5 SD” “Ish..” Debby geli sendiri berhasil ngerjain gue. *** 174


Henfon gue geter-geter di atas meja kerja. Sonia. “Halo Abigail cantik..” “Heh gila lo ya ini masih jam kantor” gue bisik-bisik jawab telfon Sonia. “Duh kaku banget sih kantor lo..” “Udah, ntar gue telfon kalo udah balik ya” Baru aja gue taro di meja, henfon gue geter lagi. Kali ini ada pesan masuk. From: Sonia Ketemu di Demang ya Bi, ngidam Bebek Hideung Bacem parah nih

To: Sonia Eh kasian nyokap gue sendirian di rumah

From: Sonia Bunda lo kan baik, pasti ngertiin

“Abigail !” Asli gue kaget parah! Gue ngangkat kepala gue pelanpelan dari meja kerja. “Ya..” jawab gue dengan nada takut.

175


“Hahaha kaget ya lo” “Viko! Ah sial gue pikir Pak Mike” “Makanya jangan main henfon mulu” Viko cekikikan. “Awas ya lo” gue pasang muka penuh dendam. “Cantik hari ini bawa mobil..?” Viko mulai ngegoda gue. “Bawa. Kenapa??” gue melotot. “Besok ngga usah dong cantik, biar bareng aku aja berangkat sama perginya..” Viko ngangkat-ngangkat alis. “Gitu ya?” Viko manggut, masih muka ganjen. “Viko, sudah santai kamu keliatannya.. Laporan yang tadi bagaimana?” Pak Mike tiba-tiba muncul dan negor Viko. Gue langsung pasang posisi lagi serius depan komputer. “Belom pak, ini lagi mau pinjem flashdisk Abigail. Saya lupa, saya taro dimana flashdisk saya” “Oke hari ini selesai ya. Bisa kirim ke email saya kalo ngga selesai di kantor” “Baik pak” Pak Mike pergi ke arah lift. Gue memonyongkan bibir gue ke arah Viko dengan artikulasi kata ‘Su-kur-in’. Sebenernya ngga dilarang sih make henfon di kantor. Cuma kalo ke gep Pak Mike pasti bakalan dapet kalimat “jangan terlalu sering main henfon saat jam 176


kerja”. Dan gue belom pernah nerima kalimat itu selama ini padahal gue sering banget main henfon. *** Malem ini gue pesen delivery cuma buat liat masnya, saking penasarannya sampe ngebatalin janji ketemu Sonia tadi sepulang kantor. “Permisi” Gue deg-degan ke arah pintu. Pas gue buka ko bukan mas yang biasanya ya. “Selamat malam, Abigail?” “Iya..” jawab gue lesu. Mas itu nyerahin makanan yang gue pesen sama struknya. “Ko mas nya beda sih? Bukan yang biasanya..” “Pasti yang ganteng itu ya?” Gue agak malu ngakuinnya lalu manggut pelan-pelan. “Lagi ijin ngga masuk, nanti saya salamin deh Mba Abigail..” Gue melotot. Kan gue ngga bilang minta salamin. Kenapa dia semangat banget mau nyalamin gue ke temennya itu. Errr.. Gue ngasihin uang lalu dia pamit pergi. Sampe di dalem gue baru mikir. Di salamin ke mas delivery order? Wah gilaa! Gimana kalo mas delivery 177


order itu bukan cowo yang gue temuin di minimarket, gimana kalo orangnya ternyata beda?! Seorang Abigail nitip salam buat mas-mas delivery order? Duuuh bego banget sih gue jadi oraaaang -__Bunda keluar dari kamar. Kaget liat gue di meja makan jam segini. Jam 11 malem. “Kamu ko belom tidur sih sayang? Besok telat loh ngantornya..” “Ini tadi tiba-tiba aku pengen ini” nunjuk bungkusan makanan yang gue pesen. “Ya ampuun Abigail..” “Bunda ngapain?” “Denger pintu dibuka.. Jadi bunda keluar, ngga taunya kamu. Yaudah bunda tidur lagi ya”

178


13 Dia Seharian di kantor dan cape di jalan karna macet, agak berkurang dikit setelah mandi pake aer anget. Mmmm apalagi abis itu kepala sama pundak gue dipijet gini sama si mba di rumah. “Udah udah mba, udah enakan. Hehe makasi ya Mba Dirah” “Iya neng Abi..” Gue ngikut Mba Dirah keluar kamar, mau ngambil minum. Ruang tv udah sepi, ayah bunda pasti udah go to bed deh, padahal masih jam sembilan. Lagi nuang air dari dispenser ke gelas, tiba-tiba ada suara orang buka pager. “Mba pager belom di gembok ya?” “Belom neng” Mba Dirah nyautin dari dapur. “Permisi” “Iya sebentar..” Gue jalan ke arah pintu dan betapa kagetnya setelah gue buka pintu yang dateng adalah mas delivery yang ganteng itu bawa pesenan makanan. “Loh mas, ngga ada yang pesen” gue kebingungan. 179


“Masa sih? Katanya Abigail dan alamatnya bener ko, rumah ini” Gue melongo. “Beneran deh, trus siapa yang mau makan kalo gitu? Yang paling pentingnya sih siapa yang bayar..” gue garuk-garuk kepala. Dia nunggu gue ngasih jawaban. “Eh tunggu, selain di sini kita pernah ketemu di luar ngga sih?” Mas itu senyum. Nah! Sama banget nih senyumnya sama senyum cowo yang di minimarket waktu itu. Gue jerit-jerit dalem hati kaya nemu jawaban TTS. “Mas, yang waktu itu di minimarket bukan?” gue nunjuk mukanya. Dia lagi-lagi cuma senyum. “Trus, yang waktu itu duduk sendirian di kafe kan?” Kali ini dia kaget. “Kamu ngikutin?” “Enak aja! Waktu itu gue malah dateng duluan daripada lo.. Berarti bener ya? Eh tapi kan.. Waktu itu lo naik..mobil..bagus.. Ko..ini..jadi..” gue terbata-bata. Kali ini dia ketawa. Dia ngulurin tangannya. Lalu kita salaman. “Keanu. Panggil aja Kian” “Abi..” gue ngebales pengenalan dirinya.

180


Gue diem sambil ngeliatin bungkusan makanan yang dia pegang. “Ohya, ini..” dia nyerahin bungkusan makanan itu ke gue. “Emang sengaja kesini mau nganterin ini buat kamu” “Hah?” “Iya.. Sekalian mau kenal” “Oh.. Mmm mau duduk?” gue nunjuk bangku yang ada di teras. “Hmm boleh..” “Lo kesini karna temen lo nyampein salam ya?” “Temen? Salam? Kamu titip salam buat saya?” “Hah ngga, ngga. Bukan bukan bukan. Bukan gue, dia sendiri yang nyimpulin. Waktu itu gue cuma nanya ‘ko mas nya beda’, eeh dia malah bilang nanti disampein salamnya” “Ngga ada yang ngomong apa-apa tapi ke saya” “Trus lo kesini bukan karna temen lo nyampein salam?” Dia geleng-geleng “Emang mau kesini..” “Oh.. Eh lo gapapa? Kan lagi jam kerja” “Gapapa.. Santai ko kalo malem” Ini aneh banget. Gue dibawain makanan sama mas-mas delivery tanpa gue mesen, trus ini gue duduk dan juga ngobrol sama mas-mas delivery itu. Duuuh ini cerita macem apa sih hidup gue.. 181


Sebenernya gue penasaran. Kalo dia emang cowo yang di minimarket waktu itu, ngapain dia kerja ginian, mobilnya aja bagus, mainnya di kafe.. Cuma gue bingung gimana nanyanya. “Gue saya atau aku ya, duh bingung” dia garuk-garuk sambil ngelepas topinya. Naaah ini baru cowo yang gue liat di minimarket. Iya bener sama. Oh jadi topinya yang bikin dia beda. “Hmm terserah asal jangan saya, formal banget kayanya. Gue aja, biar santai” “Oke.. Hmm.. Gue cuma part time kerja ginian” Gue manggut-manggut. Dan kita diem-dieman lumayan lama. “Lo lagi sakit ya?” “Hah? Ngga..” gue bingung, ko dia bisa bilang gitu. “Bau minyak kayu putih soalnya..” “Oh.. Tadi abis dipijetin pundak gue sama mba gue” “Oh gitu, capek ya nyetir sendiri?” “Iya apalagi kalo macet.. Eh lo kalo selain part time ini?” “Oh gue kuliah S2” “Kenapa ngga part time sesuai kuliah lo?” “Mm kayanya seru aja nganter-nganter makanan. Lumayan kan kalo bisa kenal gini, ada temen baru” Gue senyum.

182


“Eh iya mau minum apa? Ya ampun gue lupa nawarin minum, maaf ya..” “Ngga Bi, ngga usah..” “Serius, mau minum apa?” “Iya iya gue juga serius ko, ngga usah. Santai aja..” Lalu kita ngobrol seputar dia dan gue. Kesibukan dia, kesibukan gue, lumayan banyak yang kita obrolin. Sampe satu jam-an akhirnya dia pamit. Di kamar, gue masih ngerasa lucu sendiri sama apa yang barusan gue alamin. Ngobrol sama mas-mas delivery? Eh, mas-mas delivery kan juga manusia. Kenapa gue harus menekankan hal itu sih. Oke lupakan kalo dia mas-mas delivery. Dia Keanu. Kianu kalo dilafalinnya, dan Kian panggilan singkatnya. “Seru juga punya temen baru. Apalagi dia ramah banget gitu orangnya. Tapi kenapa dia ngga minta nomer henfon gue ya..” gue ngomong sendiri di dalem kamar. *** Seminggu setelah Keanu ke rumah gue dan bawain makanan gratis itu, kita ngga pernah ketemu lagi. Bahkan kita sama-sama ngga tau nomer henfon masing-masing, jadi ngga ada komunikasi yang berlanjut juga setelah itu. Gue jadi nginget-nginget Jumat malem minggu lalu, pas Keanu dateng ke rumah gue. Mungkin itu gue ngelindur kali ya, abis ngga ada

183


kelanjutannya gini. Ih kenapa gue kayanya pengen banget berlanjut sih. Gue bangun dari kasur, ngulet sebentar dan keluar ke meja makan. Udah ada oatmeal buat gue sama ayah yang disiapin bunda. Ya. Ini hari sabtu, berharga banget ya weekend buat orang kantoran tuh ternyata. “Bunda udah sarapan?” gue narik kursi dan duduk. “Belom, ini kan mau sarapan bareng-bareng..” “Ayah mana?” “Masih di kamar mandi. Semalem kamu pesen delivery lagi?” “Ko bunda tau?” “Itu sampahnya masih ada.. Jangan terlalu sering ah Bi makan junkfood” “Iya iya..” “Nanti bunda sama ayah mau ke tempat Bude Najwa, kamu ikut apa hari ini ada janji mau pergi?” “Aku di rumah aja deh bun, mau ngerjain laporan..” sambil nyuap oatmeal. “Tumben makannya banyak kamu” bunda ngeliatin mangkok oatmeal gue. “Ah bunda bilang gitu aku jadi kenyang kan” “Eh ayo diabisin dikit lagi itu..” “Nanti ikut Bi?” ayah baru dateng ke meja makan. “Ngga yah aku di rumah aja, cape.. Ada laporan yang belom selesai lagian” 184


“Yang beneeer.. Mau pergi ya sama pacar baru?” “Pacar baru darimana sih yah, ngeledek aja nih. Orang ngga punya pacar juga aku.. Udah ah aku mau nonton tv” “Katanya mau ngerjain laporan, ko malah nonton tv..” Gue ngeloyor ke ruang tv. “Pengen di rumah aku yah, leha-leha nikmatin libur..” bales gue sambil nyalain tv pake remot dan duduk di sofa. Gue masih di depan tv sementara ayah bunda udah rapih siap pergi ke rumah Bude Najwa. “Ya ampun Bi masih nonton tv aja, mandi sana..” “Ah bunda males ah.. Nanti deh siangan” “Ih anak perawan udah jam 10 lewat gini belom mandi” “Ah ngga ada perjaka yang liat ko” Ayah ketawa. “Yaudah bunda pergi ya..” bunda ngecup jidat gue sementara ayah udah ke depan manasin mobil. “Bi.. Ada perjaka yang nyariin nih” ayah setengah teriak dari garasi. “Ih bilangin ayah tuh bun, ngeledek aku terus..” “Iya nanti bunda bilangin” bunda jalan ke arah pintu. Ngga lama bunda balik lagi. “Bi.. Beneran loh itu ada perjaka yang nyari kamu..”

185


“Ah bunda malah ikut-ikutan ayah.. Udah sana berangkat” “Yeeh bunda ngga boong, makanya liat sendiri. Tuh mobilnya macho banget” bunda setengah bisik-bisik sambil megangin gagang pintu. Ini ayah bunda kompak banget sih ngeledek guenya. Apaan deh mobil macho.. Eh? mobil macho? Tiba-tiba gue inget Keanu, kan dia punya mobil sport. Janganjangan dia. Gue bingung sendiri. Aaaah kan gue belom mandi. Lah? Trus emang kenapa kalo belom mandi? Kenapa jadi ganjen gini deh gue.. Duuuh. “Duduk dulu aja, siapa namanya?” “Kian tante” “Oh Kian.. Duduk dulu Kian, Abinya lagi mandi” “Iya tante” “Mbaaak, mbaaak buatin minum dulu buat temennya Abi mbaaak” bunda teriak dari teras. “Duh makasi ya tante..” “Iya.. Tante tinggal ya, mau pergi soalnya” Gue ngintip percakapan bunda sama Keanu dari balik gorden. Duuh beneran Keanu. Gimana nih? Mandi ya? Iya iya mandi. Lebih dari dua kali gue malah keluar masuk kamar mandi. “Loh neng Abi belom mandi?” Mba Dirah bawa nampan isi minuman buat Kian. “Ssttt..! Udah sana anterin dulu mba, bilang aku masih mandi” 186


Lima belas menit kemudian gue ke teras depan nyamperin Kian yang udah duduk manis. “Haai, maaf ya lama” sapa gue ke Keanu. “Iya ngga apa-apa..” Duuh gantengnya kalo pake baju casual gini. Mirip Edmund di film Narnia deh. “Hari ini ada acara ngga Bi?” “Nnngg.. Ngga sih” “Jalan yuk?” “Hah? Jalan?” “Bukan jalan kaki, maksudnya.. Hmm kemana gitu” “Gue baru duduk perasaan. Yaudah gue ganti baju ya..” Keanu senyum ngeliatin gue. “Ngga ganti baju juga cantik ko Bi..” Gue ngebales senyum dia. Tapi pasti merah banget nih pipi gue. Aaaah ko gue seneng banget sih ya. Bahkan sampe kamar gue masih senyum-senyum sendiri. Aaah pake baju apa nih? Hrrr bingung. Akhirnya gue pilih dress bunga-bunga selutus tanpa lengan, sama vest putih renda-renda, dan pake belt coklat buat mempermanis tampilan gue. Gue ngambil sling bag kecil warna coklat dari gantungan tas. Keanu senyum ngeliatin gue. Gue salah tingkah. “Ternyata makin cantik setelah ganti baju” “Plis jangan ngomong gitu terus”

187


Keanu ketawa. Gue diem. Dia natap gue. Gue juga natap dia. Cukup lama. Hmmm sekitar setengah menit. Lumayan lama buat diem-dieman. “Kenapa?” “Nnnggg kamu ngga akan bawa aku ke tempat yang aneh-aneh kan?” “Hahaha kamu diem lagi ketakutan? Kirain kenapa.. Ya nggalah Bi.. Yuk?” Gue manggut. Dia mundurin mobil ke luar, sementara gue ke rak sepatu ngambil wedges kayu dengan tali hitam dari kulit yang menyilang pas di punggung kaki gue. Gue jalan sambil ngeliatin kaki gue. Oke cocok. Keanu ngebukain pintu buat gue. “Apaan sih, buka sendiri bisa ko” gue malu-malu. “Ngga papa.. First impression harus bagus” dia senyum sambil mempersilahkan gue masuk ke mobil sportnya, Mazda RX 8. Keanu memacu mobilnya ke arah luar komplek rumah gue. “Kita mau kemana?” gue ngebuka percakapan. “Hmm kemana ya, tau nih bingung. Ada masukan?” “Nnngg.. Terserah yang megang setir aja deh” Keanu ketawa sambil ngeliatin gue. “Ya ya ya.. Bener juga, harusnya gue ngga nanya ya. Kan gue yang megang setir” Mendadak gue jadi ngeri. Ntar di bawa kemana-mana lagi gue. Kan gue baru kenal juga sama dia. Mana tau 188


kan gue dia ada maksud jahat apa ngga. Gue nengok, ngeliatin Keanu. “Kenapa Bi? Ada yang ketinggalan?” Gue geleng-geleng. “Trus ada apa, ko kaya panik gitu sih?” “Lo ngga akan bawa gue ke tempat yang aneh-aneh kan?” Keanu menghela napas, kayanya cape ngadepin keparnoan gue ini “Ya engga lah Abigail.. Emang gue ada muka penculik ya?” dia senyum dan natap gue. “Ngga sih..” gue kembali ngelempar pandangan gue ke depan, ke arah jalan. Akhirnya kita sampe di kafe Ti Amo. Keanu pilih kafe romantis ala Italia ini buat ngajak gue makan. Dalem hati gue mikir ‘ini ngedate bukan sih?’. Dia nunjuk kursi pilihannya. Gue cuma manggut setuju sama pilihan dia. Di sini lumayan rame, karna selain pas jam makan siang ini juga weekend, jadi ngga masalah deh duduk dimana aja. Sambil nunggu pesenan dateng kita ngobrol santai sambil makan garlic bread dalem keranjang rotan mungil yang tadi di suguhin pelayan pas kita pilih-pilih menu. “Kamu udah pernah kesini?” Keanu nanya sambil ngunyah garlic bread. Hah? Kamu? Ko dia jadi ngeganti sapaan jadi ‘kamu’. Ini gue jadi bingung jawabnya. Gue geleng-geleng. Berusaha menghindari kalimat yang ada kata sapaan lo atau kamu. 189


“Ngga suka ya sama tempatnya?” “Suka ko, suka banget malah. Bagus” gue ngeliat-liat dekorasi dindingnya yang dihiasin sama lukisan pemandangan alam. Pelayan dateng bawa pesenan makanan kita. Spagetti pesenan gue sama Pizza Fransescana pesenan Keanu. Kita sama-sama pesen minum yang sama, orange juice, di sini namanya Ice Arancia. “Kenapa pilih ke sini?” tanya gue lalu nyuap spaghetti ke mulut gue. “Karna kamu belom pernah” “Kan baru tau tadi..” lagi-lagi gue menghindari kalimat yang ada kata sapaan lo atau kamu. Dia senyum denger jawaban gue. “Ngga ko, tadi emang lagi inget tempat ini aja” “Punya kenangan ya di sini?” gue ngegoda dia. “Ngga..” Kian ketawa. “Sering kesini tapi ngga pernah masuk kafe ini karena ngga ada yang bisa diajak” “Oh.. Emang kalo sendirian ngga boleh masuk kafe ini?” tanya gue polos. Lagi-lagi kian ketawa. “Bukan gitu. Kafe ini kan interiornya romantis, aneh aja kalo kesini sendirian. Pasnya itu kesini sama seseorang..” Gue nyedot minuman gue sambil mikir. Ini ngedate ya? Ini pedekate ya? Duuh udah lama nih ngga ngerasain

190


beginian jadi ngga ngerti lagi sama tanda-tandanya. Maklum jomblo menahun. Abis makan kita pulang. Duuh weekend aja Jakarta masih macet. Pasti semua orang pada malem mingguan deh. Menjelang malem gue baru sampe rumah. Gue ngeliat ke garasi dari pager yang sedikit kebuka, udah ada mobil ayah. “Bi..” “Ya?” gue ngelepas sit belt yang gue pake. “Kamu kenapa mau jalan sama aku?” “Nnngg.. Ko nanyanya gitu?” “Kan kita baru kenal.. Ngga nyangka aja ternyata kamu mau” Duh gue bingung jawab apa pake kalimat yang ngga ada lo atau kamunya. Keabisan akal. “Ya.. Karna kamu baik” akhirnya gue ikutan pake ‘kamu’ juga. “Ko kamu jadi ikutan pake ‘kamu’?” Keanu senyumsenyum. “Ih abisnya..” gue malu sendiri. “Kamu lucu Bi” “Apanya..” “Itu kalo lagi malu gitu, lucu..” Keanu ngeliatin gue sambil senyum-senyum. Bikin gue bingung harus ngeliat kemana. “Ko gitu sih ngeliatinnya.. Duh malu nih” 191


“Bi” kali ini dia mukanya serius. “Hmm?” “Aku suka nih kayanya sama kamu” Aduuuuh. Ini orang buru-buru amat sih. Baru juga sekali jalan udah ngomong gini. Gue natap mata Keanu. Nungguin dia ngelanjutin kalimatnya. “Ngga apa-apa kan ya Bi?” “Nngg.. Ya.. Ngga apa-apa..” gue kikuk. “Kalo aku pengen jadi pacar kamu, ngga apa-apa juga ngga?” Hah? Ini bener-bener di luar ekspektasi gue. Dia dateng tadi pagi aja gue udah kaget banget. Trus tadi bilang suka, trus barusan malah pengen jadi pacar gue. Aduuuh. Ini pedekate paling kilat beneran deh. “Kalo mau jadi pacar aku, kamu harus masuk dulu ketemu ayah sama bunda aku” “Oke. Siapa takut” Keanu ngelepas sit belt. “Ngapain?” “Mau buka pager lah..” “Udah aku aja” gue keluar dan buka pager sampe mentok. Keanu duduk di bangku teras sementara gue ke dalem nyari ayah sama bunda. Mereka lagi nonton tv bareng. “Assalamualaikum..” “Eh anak bunda udah pulang.. Sama siapa Bi?” “Sama Kian” 192


“Yang tadi ya?” ayah penasaran. “Iya” “Trus Kian nya mana?” “Duduk di teras” “Suruh masuk dong Bi, masa di teras..” Gue jalan ke depan dan ngajak Keanu ke ruang tengah. “Duduk Kian.. Anggep aja rumah sendiri..” “Eh iya tante” “Sama ayah bunda dulu ya, aku buatin minum” “Kian kamu bisa main catur?” ayah mulai obrolan. “Bisa om” “Main satu game ya sambil nunggu Abi buat minum..” ayah ngebuka papan caturnya. “Boleh om boleh..” “Kian pacarnya Abi ya?” bunda tiba-tiba nanya. Dari meja makan gue ngeliatin Kian yang bingung jawab apa. “Ko bingung?” bunda senyum-senyum. “Baru mau bun..” gue nyautin bunda sambil jalan bawa nampan minuman. “Baru mau gimana maksudnya Bi?” bunda bingung. “Baru mau jadi pacar aku..” “Ko baru mau? Trus jadi pacarnya kapan?” ayah nanya sambil nata anak catur di atas papannya. 193


“Ya nanti, pulang dari sini.. Itu juga kalo Kian bisa ngalahin ayah” “Wah pasti kalah nih Kian sama ayah. Kalo kalah gimana Bi?” “Ya harus menang berarti” “Duh nasib ada di tangan anak catur nih” Kian nyeletuk. Ayah bunda ketawa. Gue jadi senyum-senyum liat mereka dibuat ketawa sama Kian. “Ah bete nih nonton main catur” “Yaudah sana nonton tv aja sama bunda. Kan ini urusan laki-laki” ayah ngejawab gue. “Aku nonton tv ya” gue ijin ke Keanu. Keanu manggut. Dua puluh menit kemudian gue denger ‘Skak mat!’. Gue bangun dari sofa depan tv. “Siapa yang menang yah?” gue setengah teriak dari ruang tv. “Pacar kamu” Gue jalan ke arah ruang tengah. Dan ngeliat Kian yang senyum sumringah karna bisa menang dari ayah. “Yaudah kalian ngobrol ya. Om tinggal ya Kian..” “Iya om..” “Kita harus main lagi besok-besok, om pasti menang nanti” pesen ayah sebelum pergi dan jalan ke arah ruang tv. 194


Gue senyum-senyum ngeliat Keanu. “Beresin dong Bi, kan aku menang” Keanu sumringah. “Mentang-mentang ya” jawab gue. Gue ngeberesin papan sama anak catur dan naro di bawah meja. “Eh aku liat KTP kamu dong?” pinta gue ke Keanu sambil nadahin tangan. “Razia nih?” Keanu ngerogoh dompet di kantong celananya bagian belakang. Dia ngasiin KTP nya. Gue langsung liat tahun kelahirannya. 1991. “Oh 24 tahun” “Emang kamu kira?” “Ngga pernah ngira-ngira, emang ngga tau. Makanya pengen tau” “Emang kamu berapa Bi?” “23 dong” gue sumringah. Udah satu setengah jam kita ngobrol banyak, akhirnya dia pamit sama ayah bunda dan gue nganter Keanu sampe depan rumah. “Henfon kamu mana Bi?” “Di dalem, kenapa?” “Ambil gih” “Buat apa?” “Ambil dulu” 195


Gue ke dalem ngambil henfon dan balik lagi ke depan nemuin Keanu. “Nih, siniin henfon kamu. Masa aku ngga punya nomer henfon pacar aku” Keanu ngasiin henfonnya ke gue dan ngambil henfon gue dari tangan gue. Kita tukeran henfon dan ngesave nomer masingmasing di henfon yang kita pegang. Gue ngga ngasi tau ngesave nomer gue di henfon dia pake nama apa. Abis dia ngga nanya. Dia langsung ngasi henfon gue dan masukkin henfonnya ke kantong celananya. “Aku pulang ya Bi..” “Ati-ati ya” Dia diem sebentar. “Aku.. Boleh ngecup kamu ngga?” Gue kaget. “Nngg..” akhirnya gue manggut. Keanu ngecup pipi gue, ngusap rambut gue dan masuk ke mobil. Gue nutup pager setelah mobil Keanu jalan dan ngejauh dari rumah gue. Gue masuk kamar, dan ngegantung sling bag di gantungan tas. Henfon yang gue pegang gue taro di meja wastafel dan gue masuk shower box. Selesai mandi gue sikat gigi di wastafel dan ngeliat ada pesan masuk di henfon gue. Gue ngga sempet liat layar henfon karna ngga lama lampu layarnya mati. Kelar sikat gigi gue duduk di kasur sambil ngelap rambut gue yang basah pake anduk. Gue ngecek henfon gue.

196


From: Terracotta

Ternyata kita punya warna favorit yang sama ď Š Gue senyum sambil liat layar henfon gue. Terracotta adalah nama yang gue pake buat ngesave nomer henfon gue di henfonnya Keanu tadi. Lucunya, dia ngesave nama yang sama di henfon gue.

197


Epilog Merelakan pacar kesayangan nikah sama perempuan lain bukan hal yang gampang. Apalagi saat kita udah sama-sama punya mimpi yang sama buat masa depan. Tapi Abigail yakin Tuhan punya rencana indah yang lain di balik kemelut itu. Abigail belajar mengikhlaskan setelah didukung ayah dan bundanya. Bukan persoalan gampang juga ngelupain kenangan bareng Willy. Tapi yang namanya masa lalu emang akan jadi kenangan, jadi jangan coba-coba buat ngelupain, ya karna ngga akan bisa. Maksain buat ngelupain kenangan cuma akan bikin sakit jiwa. Ikhlas dan menjadikan itu kenangan indah buat di kenang adalah pilihan paling bijaksana. Abigail yakin Willy bisa bahagia sama Naomi. Satusatunya cara ya berusaha keliatan kuat di depan Willy meskipun setelah itu dia harus minggirin mobil di jalan buat nangis sepulang dari pertemuannya sama Willy yang terakhir kali. Badai pasti berlalu. Begitu juga badai di hati Abigail. “It’s so hard and I just want to unmeet you� Abigail menuliskan kalimat itu di kotak yang isinya semua kenangannya sama Willy. Bahkan henfon yang dia pake waktu masih sama Willy pun ikut masuk ke kotak itu. Banyak sms dari Willy di henfon itu. Sebelum 198


mindahin simcard lama ke henfon barunya, Abigail mindahin semua sms yang di simcard ke memori telepon. Abigail punya kehidupan baru setelah mimpinya sama Willy ngga bisa diraih bareng-bareng. Cuma satu mimpi mereka yang bisa jadi kenyataan. Taman Baca Pelangi. Abigail ngebuka taman baca setelah ngebeli tanah kosong di sebrang rumahnya. Taman baca itu dikelola sama beberapa relawan mahasiswa. Sesekali Abigail sama Keanu main kesana tiap Sabtu Minggu. Keanu. Dia sama sekali ngga menimpa warna yang udah Willy goreskan di kanvas hidup Abigail. Keanu justru ngasih gradasi warna baru. Lukisan hidup Abigail yang indah, jadi semakin berwarna. Satu yang akan Abigail ingat, jangan pernah salahkan Tuhan atas kejadian yang ngga kita inginkan. Tuhan ngga akan pernah menginginkan umatnya menjalani hidup dengan sesuatu yang ia inginkan, tapi Tuhan menginginkan umatnya menjalani hidup dengan sesuatu yang ia butuhkan. Ingin belum tentu butuh, tapi butuh dengan sendirinya akan menjadi ingin.

199


Tentang Penulis

Fashihatul Azizah adalah mahasiswa yang baru saja menyelesaikan perkuliahannya di Program Vokasi Universitas Indonesia jurusan Manajemen Informasi dan Dokumen. Bagi perempuan berzodiak Pisces ini, menelurkan cerita fiksi adalah obsesinya sedari bangku SMP. Tapi obsesi itu baru bisa diwujudkannya pada cerita ini. Cerita yang dari dulu selalu berubah alur dan tokohnya ini akhirnya bisa terbit. Sebelumnya ia hanya sesekali menulis cerpen di blog pribadinya.

200


Terracotta adalah novel pertamanya. Dan berhasil menyelesaikan novel ini menurutnya itu……………. “Ah! Pokonya plong deh rasanya ”

201

Terracotta  

My first fiction. Hope you like and enjoy :)

Terracotta  

My first fiction. Hope you like and enjoy :)

Advertisement