Page 1

17

SELASA (KLIWON) 8 AGUSTUS 2017 15 ZULKAIDAH 1438 H HAPIT 1950

LEMBARAN KHUSUS REMAJA Facebook: www.facebook.com/beliapr

Twitter: @beliapr

E-mail: belia@pikiran-rakyat.com

Instagram: beliapr FOTO: DHIANY & PUSINFO PRAMUKA JABAR

JAMBORE JAWA BARAT 2017

KREATIF YES, MANJA NO! KHIR pekan kemarin acara Jambore Pramuka tingkat daerah se-Jawa Barat baru aja selesai digelar nih sobat Belia! Bertempat di Bumi Perkemahan Kiara Payung, Jatinangor, Sumedang, acara ini dihadiri oleh kurang lebih 7.000 anggota Pramuka lho! Para peserta yang hadir adalah perwakilan dari setiap kwaran kecamatan dan kwarcab kabupaten yang ada di Jawa Barat yang terbagi dalam 720 regu. Ini juga jadi jambore pertama yang diikuti oleh regu dari seluruh kwaran setelah sebelumnya hanya perwakilan kwarcab. Oh iya, Kak Dede Yusuf selaku Ketua Gerakan Pramuka Kwarda Daerah Jawa Barat juga hadir untuk membuka rangkaian acara jambore yang digelar selama enam hari dari tanggal 31 Juli dan berakhir pada Sabtu, 5 Agustus 2017. Dengan tema ”Kreatif Tanpa Manja”, Jambore Pramuka Jawa Barat ini bermaksud mengajak anak-anak muda biar bisa hidup kreatif dan mandiri dalam segala situasi dan kondisi. Hal ini dibuktikan nih dengan sistem camping yang berlaku di kegiatan jambore ini, nggak cuma buat istirahat aja, tapi dari situ para peserta dituntut buat interaksi sama anggota Pramuka lain, sekalian buat masak dan makan bareng juga. Ih seru ya? Selama berada di acara jambore ini nih, setiap peserta bisa memilih kegiatan yang sesuai dengan ketertarikan masing-masing. Bayangin aja nih geng, total ada 43 kegiatan yang bisa dicoba, di antaranya ada panjat tebing, memanah, menyelam, bahkan belajar robotika sampe sinematografi juga ada loh! Wuih seru banget kan? Kegiatan-kegitan itu terbagi dalam beberapa zona. Ada zona petualangan, zona teknologi dan multimedia, zona wahana dan wisata, zona global developement village, zona life skill, dan zona satuan karya Pramuka. Selain itu, setiap malam juga diadakan pentas kesenian dari masingmasing daerah. Tiap daerah unjuk gigi buat nampilin kesenian khasnya kayak Kembang Gadung dari Purwakarta dan Ronggeng Bugis dari Kota Cirebon. Selain mengapresiasi kesenian tradisional, para peserta juga jadi kenal dengan kesenian dari berbagai daerah. Terus nih, puncaknya di malam terakhir semua peserta dikumpulkan untuk menikmati acara api unggun mengikuti “Malam Persaudaraan”. Ini juga sekaligus penutupan jambore secara tidak resmi. Kak Darojat Ali selaku ketua pelaksana dari jambore ini bilang, kalo semangat para peserta yang mengikuti jambore ini luar biasa! “Sampai hari terakhir mereka tetap semangat. Malah pengen terus lanjut. Dan ada pospos kegiatan juga yang sempat membludak karena semangat mereka

A

tinggi,” ujarnya. Yang nggak kalah keren, di jambore tahun ini juga ada Festival Daur Ulang lho. Setiap perwakilan daerah bakal pake busana yang terbuat dari bahan-bahan daur ulang yang udah diremake biar keliatan lebih kece. Bangganya lagi adalah, mata acara yang satu ini dapet penghargaan dari Museum Rekor Indonesia alias Muri. Wiih, daebak! Nggak heran sih, pas kru belia tanya salah satu pembina pendamping, Kak Yuliani Syam dari Kwarran Nanggung, Kab. Bogor bilang jambore pertamanya ini ngasih kesan yang bikin suka duka. “Sedihnya karena kita jauh dari kampung halaman, dan senangnya

bisa kenalan sama kontingen-kontingen lainnya,” ujarnya. Nggak cuma barudak penggalang Pramuka aja yang dapet pengalaman baru, tapi juga pendamping punya kegiatan mengasyikkan yang makin bikin pencerdasan dan nambah wawasan juga. Duh, belia nggak sabar deh buat ketemu Jambore Pramuka ini lima tahun mendatang. Pasti acaranya bakal lebih heboh lagi! Sampai jumpa di kegiatan Pramuka lain ya!*** anisyyya@gmail.com asysyifaahs@yahoo.com

Kesan Kalian Selama Ikut Jambore? Talitha Meara, SMP Alfa Centauri SENENG! Soalnya ini pertama kalinya, dan enggak nyangka bakal serame ini. Persiapannya juga banyak, dikirain bakal ribet, ternyata nggak juga.

Adzra Ayu Haafidah, Pondok Pesantren Modern Al Ikhlash Putri Ciomas Kuningan SERU, yang pasti kita di sini ketemu orang banyak, terus punya pengalaman baru banget. Karena kita tuh anak pondok, kalo keluar tuh susah, dan di sini tuh happy banget!

Natasya Amelia, SMPN 19 Bogor MENYENANGKAN, asyik gitu. Kita bisa belajar mandiri, dapet pengalaman, dapet temen-temen yang baru dari berbagai daerah. Kegiatan favoritku itu panahan, dan setelah itu ada perangperangan juga. Harapannya semoga bisa jadi anak mandiri lagi dan nggak manja-manja.

Syaifan Qistan, SMPN 1 Rancaekek

Dapat Oleh-oleh P Berharga

AS lagi keliling-keliling di hari terakhir Jambore Pramuka Jawa Barat ini, nggak sengaja kru belia ngeliat ada cewek-cewek yang lagi tukeran cinderamata di depan camping areanya Kwaran Kota Sukabumi. Karena kepo akhirnya belia deketin dan tanya-tanya mereka lagi ngapain sebenarnya. Ternyata peserta dari kontingen Kota Sukabumi Rifani Dwi Putri lagi disamperin sama Nisya Intani dari Kwarcab Majalengka dan saling ucap perpisahan karena sebentar lagi pulang ke kota masing-masing. Sebagai tanda mata, mereka tukeran gantungan kunci biar bisa saling inget meski udah pisah. Sweet! Usut punya usut nih, Rifani dan Nisya cerita kalau pertemanan mereka dimulai dari ketidaksengajaan dan berujung jadi akrab banget satu sama lain. ”Pas kemarin lagi kegiatan dayung dia (Nisya) lagi cari topi, nah saya juga lagi nyari topi. Jadinya kita kenalan dan barengan,” kata Rifani. ”Topi kami itu sama-sama dititipin ke orang, eh gataunya orangnya ilang jadi kami nyari bersama. Terus jadi akrab deh hehehe,” tambah Nisya.

A SCOUT IS NEVER TAKEN BY SURPRISE; HE KNOWS EXACTLY WHAT TO DO WHEN ANYTHING UNEXPECTED HAPPENS. - Lord Robert Baden Powell

18> Skul: SMAN 1 Parongpong 18> Follow Yuk!: @gerakanpramuka 19> Ensiklobelia: Serba-serbi Pramuka Jawa Barat

19> Aksi: l Pensi SMK Fajar Kencana l Erlangga Back to School

19> Chat: Raden Farhan Syahir

Meskipun baru kenal beberapa hari, mereka ngaku kalau rasanya pertemanan mereka kayak udah bertahuntahun saking akrabnya. Berasa nemu BFF baru gitu hihihi. No wonder kalau mereka sedih banget pas jamborenya udahan. ”Paling berkesan itu pas tadi malam di Malam Persaudaraan, seneng sekaligus sedih. Sampai ada yang nangis-nangis juga saking sedihnya mau berpisah,” kata Rifani. Tapi mereka nggak berlarutlarut dong sedihnya karena janjian bakal terus keep in touch. Psst, bahkan udah pada follow-followan akun medsos masing-masing lho! Oh iya, nggak cuma menjalin persahabatan lintas kota, ternyata persahabatan sesama peserta dari satu regu juga jadi makin erat lho. Buktinya pas nyamperin Rifani, Nisya ditemenin sama Anisa dan Ayu. Mereka juga nggak kalah akrab meski baru kenal pas mau berangkat jambore. Denger-denger sih sepulangnya ke Majalengka nanti mereka udah ngerencanain buat hangout dan aktif bareng di Kwaran Kadipaten, asal regu mereka. Asyik banget ya? Pengalaman yang nggak jauh beda

juga belia dapet pas ngobrol sama Kartika, peserta dari Kwaran Rancaekek. Tika cerita kalau sekarang doi punya sahabat baru namanya Astrid dari Kwarcab Sumedang. Sama kayak Rifani dan Nisya, mereka juga udah tukeran kontak dan bakal saling ngabarin kalau main ke kota masing-masing, bahkan mau liburan bareng. Kisah-kisah kayak Rifani, Nisya, dan Tika cuma segelintir dari berbagai pengalaman berkesan yang dialami sama para peserta Jambore Pramuka Jawa Barat kemarin. Nggak cuma pengalaman seru penuh manfaat, tapi bawa pulang oleh-oleh persahabatan yang pastinya berharga pisan. Senang rasanya membayangkan betapa banyak ikatan persahabatan baru yang terbentuk setelah acara ini selesai. Belia sih yakin kalau masing-masing peserta pasti punya sahabat-sahabat baru baik itu rekan satu regu, teman satu kota, maupun yang baru kenalan kerena nggak sengaja. Semoga persahabatannya langgeng selalu ya!*** dhianynadya@gmail.com

JAMBORE ini cukup menarik, menambah wawasan, teman, dan kreativitas juga. Aku juga suka kegiatannya, kayak grup belajar multimedia salah satunya.

Muhammad Luthfi Hadriant, MTsN Karangsambung Majalengka ACARA ini memberikan banyak manfaat, mengajarkan kesabaran, kekompakkan, lalu juga kreativitas, dan keseruan yang banyak lagi. Yang paling berkesan itu ada kegiatan persaudaraan, jadi kita banyak mengenal teman dari banyak daerah.

Ajib Akbar, SMPN 1 Banjaran MENYENANGKAN karena di sini bertemu dengan teman dari seluruh Jawa Barat dan dituntut untuk kreatif tanpa manja seperti motonya. Walaupun acaranya dibalut dengan modern, tapi tidak menghilangkan kesan tradisionalnya, seperti ada festival kentongan dan penampilan tiap daerah.*** asysyifaahs@yahoo.com dhianynadya@gmail.com


18

SELASA (KLIWON) 8 AGUSTUS 2017 15 ZULKAIDAH 1438 H HAPIT 1950 FOTO: DHIANY & DOK.

Semua Bersinar OH iya, nggak cuma voli aja, ekskul lain kayak sepak bola juga rajin berprestasi. Ketua tim sepak bola Budiman Nur Rahmat bilang kalau ekskul sepak bola mereka sebenarnya udah lama vakum, tetapi tahun kemarin mulai aktif lagi dari nol dan langsung menorehkan prestasi di antaranya juara I turnamen se-Bandung Raya dan LPI tingkat Kabupaten Bandung Barat. Dari lini kesenian juga nggak mau kalah, contohnya ada geng paduan suara yang juga langganan juara, yang baru-baru ini sih juara I di lomba Ulang Tahun TNI dan Juara Jingle BNN. Perseorangannya juga sering mengirim delegasi buat FLS2N. Last but not least ada Reza fauzi ketua ekskul desain grafis SMAN 1 Parongpong. Mereka nih pasukan yang tiap ada acara bikin video/foto. Prestasinya banyak bangeeet, bahkan salah satu anggotanya Wilgi sempat menjadi juara tingkat Asia.***

Carita Barudak Parongpong

SMAN 1 Parongpong

Maksimalkan Potensi KALI ini belia dapet banyak cerita dari salah satu sekolah yang ada di Kabupaten Bandung Barat yaitu SMAN 1 Parongpong. Meski baru berdiri sejak 2004, sekolah yang berada di daerah perkebunan ini udah punya banyak cerita seru lho. Mau tau apa aja? Check this out!*** dhianynadya@gmail.com

Rian Ferdiansyah COWOK yang satu ini merupakan anggota Forum OSIS Jawa Barat alias FOJB. Rian ini merupakan wakil dari SMAN 1 Parongpong dan juga mewakili Kabupaten Bandung Barat. Bareng-bareng sama anak FOJB lain, doi aktif mempromosikan keunggulan-keunggulan Jawa Barat. Oh iya Rian juga ikut ekskul Pramuka dan sepak bola lho. Aktif banget!

Alvira Firjan Humaira dan Nadya Febrilyan DUO cewek ini adalah jawara olimpiade penelitian, mereka berhasil menyabet juara II tingkat nasional lho atas penelitian mereka tentang Kampung Adat Cirendeu yang mengonsumsi beras singkong. Mereka kepo kenapa sih kebiasaan itu terjadi dan apa efeknya. Ternyata dengan mengonsumi beras singkong bikin masyarakat adat jadi lebih sehat dan panjang umur lho. Keren ya?

Menonjol di Nonakademik Ariyanti dan Alvira Firjan Humaira

SALAH satu aspek yang kentara banget dari sekolah ini adalah prestasi di bidang nonakademik. Kalau menurut Wakasek Kesiswaan Pak Kamad Effendi, tim SMAN 1 Parongpong di beberapa cabang olah raga bahkan udah punya nama yang mentereng. ”Misalnya tim voli kami itu yang putri kemarin aja finalnya all Parongpong. Kalau denger mau lawan sekolah kita tim lain itu udah gelisah,” kata Pak Kamad. Ini juga diakui oleh Dini Yossy Valeriyani, ketua voli putri. Doi bilang emang turnamen antar-SMA se-Bandung Raya kemarin paling berkesan karena nomor final dua-duanya adalah tim dari sekolah mereka.***

KALAU yang ini jagoan tarinya SMAN 1 Parongpong. Awalnya mereka secara mendadak ditunjuk sebagai delegasi sekolah untuk ikut lomba tari dan nggak taunya menang! Padahal persiapan mereka cukup mepet lho, bayangin mereka belajar tari girimis mungaran cuma dua minggu doang. Oh iya berkat mereka juga jadinya ekskul tari dibentuk hihihi.

3P yang Selalu Kompak ADA tiga ekskul inti di SMAN 1 Parongpong yang kompak abis. Paskibra, Pramuka, dan PMR alias 3P ini kompak karena katanya mereka sama-sama berlandaskan asas kekeluargaan. Belia ngobrol bareng Nur Aida (ketua Paskibra), Mudrika Abdul Aziz (ketua Pramuka), dan Tita Wartini (ketua PMR). Mereka cerita kalau ketiga ekskul ini hampir selalu barengan baik di event internal maupun eksternal. Misalnya kalau lagi upacara Paskibra jadi petugasnya, Pramuka megang keamanan, dan PMR pasti bagian medis. Terus ada yang namanaya Latihan gabungan, mirip-mirip MOPD gitu tapi di sini materi ketiga ekskul itu disatukan dan disampaikan bergantian. Belum lagi kalau lomba pun sering kali mereka kompakan ikut barengan dan saling menyemangati.***

Amos Firman

Prestasi dan Potensi BELIA ngobrol sama Kepala SMAN 1 Parongpong M Arifin Djamhur Setiawan. Meski baru menjabat sekitar empat bulan di sekolah ini, Pak Djamhur udah punya beragam rencana. Tujuan utama beliau sih ingin mengembangkan potensi peserta didik maupun para pendidiknya baik di bidang olah raga, kesenian, maupun lainnya. Diharapkan potensi-potensi tersebut muncul lalu jadi keterampilan mereka, nggak hanya berorientasi nilai yang bagus, tetapi apa pun minat anak-anak diwadahi. Pak Djamhur juga ingin mengembangkan sisi kewirausahaan dengan mengedepankan potensi lokal Parongpong yaitu hortikultura.***

COWOK jangkung ini juara cipta lagu antar-SMA di KBB. Awalnya Amos nggak berniat ikut tapi akhirnya bersedia karena doi suka musik. Meski belum pernah mencipta lagu, dia nekat aja ikutan dan ternyata lagunya disukai dan jadi juara. Amos juga mengembangkan kemampuannya dengan belajar alat musik lain yaitu kontrabas.

Syaiful Arif

Program OSIS Seru

SAY halo sama Syaiful. Cowok ini berhasil menyabet jawara I lomba pidato tingkat KBB dan mewakili ke provinsi lho. Membawakan tema toleransi umat beragama Syauful membawa piala juara harapan II. Katanya sih doi senang banget bisa berprestasi dan membawa nama baik sekolah juga Kabupaten Bandung Barat.***

NGGAK afdol rasanya kalau gak ngobrol bareng ketua OSIS. Belia kenalan sama Cahya Selamet, ketosnya SMAN 1 Parongpong. Cahya cerita kalau programnya seru banget dan yang teranyar baru ngadain Kartini Cerdas dan Education Days. ”Anak-anak jualan di stand, ada cemilan, makanan berat, aksesori. Terus ada lomba-lomba kayak fashion show sama lomba karokean,” kata Cahya. Selain itu ada juga ”Rangking Kahiji” yang diadaptasi dari acara di salah satu TV swasta gitu hehehe. Program sekbidnya juga cemacem kayak tadarus setiap pagi, jumat bersih, upacara gabungan dari 3P, dan OSIS-MPK.***

My Winter Tale Penulis : Neni Jahar Tebal : 260 halaman Penerbit : Gramedia Pustaka Utama Rating :

M

PADA tanggal 29 Juli 2017, dalam Praevent Adhawikara yang diadakan oleh SMAN 3 Bandung, Tim Paduan Suara SMAN 22 Bandung berhasil keluar sebagai juara II dan berhak memperoleh hadiah berupa sejumlah uang. Lomba Paduan Suara yang bertempat di SMAN 3 Jalan Belitung Bandung ini diikuti beberapa tim paduan suara dari SMA se-Bandung Raya. * Iffah Dzakiyah, Anggota Paduan Suara SMAN 22 Bandung

"BINASA" Single Launch & Mini Showcase by Swara LANGIT Minggu, 13 Agustus 2017 Butterfield Kitchen Jalan Dipati Ukur No. 5 Bandung

Biodiversity Live Unites Java Straat & Family Day Guest star: HiVi, Jaz, DNF, Gursis Band, and many more. Saturday, 12 Agustus 2017 Lapangan SMPN 5 Jalan Sumatera No. 40 Bandung

Nama Akun Platform Jenis konten Orang penting

: @gerakanpramuka : Instagram : Foto dan Video : anonim

BUAT sobat Belia pegiat Pramuka, kru belia udah nemuin nih , akun yang cocok banget buat kamu follow. Akun Instagram @gerakanpramuka ini adalah akun yang resmi dimiliki oleh Kwartir Nasional Pramuka Indonesia. Di akun Instagram ini kamu bisa nemuin banyak informasi tentang kegiatan pramuka di seluruh Indonesia. Mulai dari kunjungan, prestasi, info seputar lomba, pelatihan Pramuka dan masih banyak lagi. Akun @gerakanpramuka ini juga ngeshare infor-

masi seputar kehidupan yang ngga kalah penting loh. Contohnya informasi dari dampak bullying, salah satu kasus yang kemarin sempat marak diberitakan. Selain itu, kalian juga bakal nemuin beberapa foto yang merupakan hasil repost dari anggota-anggota Pramuka yang kece. Makannya cobain deh daks share foto kalian pas ngelakuin kegiatan-kegiatan Pramuka, siapa tau bisa terpampang juga di sini! Akun ini juga nggak jarang membagikan meme-meme lucu seputar pramuka yang lumayan menghibur loh daks hihihi. Gimana seru kan? Buat kalian anggota-anggota Pramuka seluruh Indonesia, tunggu apalagi? Langsung aja follow akun ini, yuk!***

Follow Yuk!

anisyyya@gmail.com

Y Winter Tale merupakan novel dengan genre romance yang menurut belia nggak ngebosenin sama sekali. Walaupun lagi-lagi tema yang cukup mainstream, Nina Jahar mengombinasikannya dengan cerita yang cukup fresh, yup dalam My Winter Tale nggak cuma romantis-romantisan doang, tapi juga ada unsur misteri yang bisa bikin kita penasaran. Buku ini bercerita tentang Disha seorang cewek yang baru saja mengalami peristiwa yang sangat buruk, suatu kecelakaan merenggut seluruh anggota keluarganya. Disha cukup down dengan kejadian tersebut dan ia merasa tak ingin melanjutkan hidup. Namun, di saat itulah neneknya datang untuk menjemputnya dan mengajaknya untuk tinggal di Amerika agar ia dapat melupakan kenangan buruknya dan memulai hidup yang baru. Sejak kejadian tersebut Disha menjadi sangat pendiam dan tertutup dari orang-orang di sekitarnya. Tetapi kehidupannya di Virginia, AS, bersama keluarga sepupunya memaksa ia untuk hidup normal kembali. Ia di tuntut untuk menjadi Disha yang dulu, kembali bicara, melanjutkan kuliah, serta terpaksa berinteraksi dengan teman-teman barunya di sana. Aneh memang, di saat hidup Disha kembali terasa benar, sesuatu hal mengingatkannya lagi pada kejadian yang selalu menghantuinya. Ya, Disha menemukan fakta-fakta mengejutkan, salah satunya berhubungan dengan kematian keluarganya. Nah, apa sih ”sesuatu” yang mengganggu Disha itu? Fakta-fakta mengejutkan apa sih yang bikin perasaan Disha jadi campur aduk? Silakan baca sendiri ya Belia, dijamin deh bakalan seru banget. Baper, penasaran, dan sedih semua bisa Belia rasain di My Winter Tale ini! *** winnykellyp18@gmail.com


19

SELASA (KLIWON) 8 AGUSTUS 2017 15 ZULKAIDAH 1438 H HAPIT 1950

FOTO: DOK.

Pensi SMK Fajar Kencana

Sambut Siswa Baru dengan Upacara Adat P

ADA Senin (17/7/2017) ada acara yang heboh banget dari sobat kita di SMK Kesehatan Fajar Kencana. Wah, ada apa gerangan yang terjadi dengan skul yang terletak di Jalan BBC Cihampelas No. 20 Kabupaten Bandung Barat ini? Ternyata barudak di sana lagi ngadain Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) bagi siswa siswi baru tahun ajaran 2017-2018 ini. Ya, layaknya sambutan kepada tamu istimewa, pake ada lengser, sisingaan, dan sebagainya, pokonya heboh deh. Menurut Yulianti Afriday kelas X11 jurusan farmasi selaku ketua pelaksana MPLS nie, kegiatan selama tiga hari ini yaitu tanggal 17, 18, hingga 19 Juli 2017 ini adalah untuk menyambut adik-adik kelas X atau kelas I SMK sebagai dunia baru. Jadi, ini merupakan ajang keakraban serta kebersamaan antara senior dan juniornya,” ujar Yulianty. Sementara itu, Ketua OSIS Marina Safitra, bilang bahwa kegiatan ini sudah menjadi tradisi rutinitas agenda tahunan pada setiap penerimaan siswa baru. "Pada acara MPLS juga dipentaskan tari-tarian tradisional Jabar maupun nusantara, di antaranya tari

Serba-serbi Pramuka Jawa Barat H

ABIS seru-seruan ngobrolin Jambore Jawa Barat 2017 tentunya nggak afdol dong kalau kita nggak mengenal Pramuka Jabar ini. Nah, biar yang kemarin ikut Jambore ilmunya makin pol dan yang nggak ikut jambore bisa ikutan tau juga, nih udah belia rangkuman beberapa fakta seputar Pramuka Jabar. Yuk simaaaak! l Satuan Pramuka di Jawa Barat punya nama ”Gerakan Pramuka Kwartir Daerah Jawa Barat” disingkat dengan Kwarda Jawa Barat. Ini merupakan struktur organisasi pendidikan kepanduan tingkat regional (provinsi) di Indonesia. Seperti daerah lainnya, Kwarda Jawa Barat ini ada di bawah naungan Kwartir Nasional.

l Tau nggak sih kalian kalau Kwartir Jabar ini membawahi 27 kwarcab dan 720 kwartir? Banyak juga ya? Nggak heran pas kumpul-kumpul di Jambore kemarin pesertanya mencapai sekitar 7.000 orang. Emang terbaiks pisan euy Jabar teh, hehehe. l Kwartir Jawa Barat ini resmi sejak tahun 1961 dan sampai sekarang udah dipimpin oleh 12 orang. Pertama kali oleh HR Soepandi sementara saat ini pimpinan Kwarda Jawa Barat adalah Dede Yusuf Macan Effendi. Oh iya kalau mau main kalian bisa langsung datang ke ”markasnya” yang berlokasi di Jalan Cikutra No. 276 A, Bandung.

trang neng nong nang dan solo vokal dari para siswa siswi kelas XI dan XII,” tutur Marina. Masih menurut Marina, ”Kegiatan tersebut bertujuan menumbuhkan solidaritas di antara siswa siswi SMK Fajar Kencana baik yang baru masuk maupun yang sudah dulu menimba ilmu serta bisa menaati peraturan sekolah.” Selain acara unjuk kabisanya para siswa, MPLS juga diisi dengan kegiatan kamunisian yaitu bakti sosial serta kunjungan ke panti jompo dan anak yatim. Sebagai seksi acara kegiatan MPLS, untuk acara ini dibuat simpel, kompak, sederhana, dan kreatif, 110 siswa adi-adik baru diharuskan hanya membawa makanan,minuman, dan papan nama dalam persiapan 1 minggu dari 18 anggota panitia masing-masing dibagi 4 gugus. Terpisah, Bapak Hendi Yayan Kusnihidayat selaku ketua Kesiswaan SMK Fajar Kesehatan Kencana berkata, ”MPLS sebagai agenda sekolah dalam rangka penyambutan siswa siswi baru yang dimana diisi dengan upacara adat dan kreasi seni siswa. Hal ini diadakan sebagai landasan etika moral budaya bangsa.” (Teteng Abdul Aziz)*** FOTO: DOK.

Jabar juga punya dong. And you know what? Desainnya nggak sembarangan karena punya makna filosofis. Salah satunya terdapat gambar Gedung Sate yang menunjukkan pusat pembangunan Jawa Barat gaes. Terus nih ada sepuluh jendela di gambar gedungnya menunjukkan sepuluh poin yang ada di Dasa Darma Pramuka. Lencananya juga dilengkapi semboyan Gemah Ripah Repeh Rapih yang memang jadi semboyannya wargi Jabar.

Erlangga Back to School

lJawa Barat ini cukup eksis di dunia nyata (pastinya!) maupun dunia maya loh guys. Buat yang mau tau lebih jauh bisa liat apa aja sih keseruannya via situs resmi mereka pramukajabar.or.id atau langsung kepoin medsosnya di Facebook ”Info Pramuka Jabar” juga Instagram dan Twitter ”@pramukajabar”. Di sana kalian bisa mendapat info seputar kegiatan apa aja sih yang udah, sedang, dan bakal dilakukan sama Pramuka Jabar. Capcus kak!

Semangat Terus M

ESKI masuk sekolah udah mau sebulan, semangat “back to school” masih kerasa dong? Ibarat kata sih, masih anget-angetnya banget nih kembali ke sekolah buat belajar dan ketemu temen-temen. Nah, itu juga yang belia rasain pas datang ke event Erlangga Back to School. Bawaannya mau semangat terus deh liat antusiasme temen-temen pelajar ini. Acara yang digelar selama enam hari berturut-turut mulai tanggal 1-6 Agustus 2017 di Cihampelas Walk Bandung ini punya beragam kegiatan lho. Selain ada pameran buku, ada juga macam-macam lomba yang bisa diikuti. Di hari pertama ada English Speech and Debate Contest dengan jargon “Speak Out Now” tingkat SMP, sementara di hari kedua masih lomba yang sama tapi buat sobat Belia yang SMA. Anyways, isu-isu yang diangkat buat speechnya related banget deh sama kehidupan remaja sekarang, buat yang tingkat SMP peserta boleh pilih isu “the effect of social media”, “how to fight bullying”, dan “how manners do matter” dan buat debatnya pakai tema “e-book versus printed book”. Terus nih buat yang tingkat SMA juga nggak kalah seru pilihan isunya, ada “how to fight hoax”, “reformation of Bandung’s transportation system”, dan “how media control what we think”. Asyik-asyik kan? Lanjut di hari ketiga dan keempat gantian ada lomba buat adik-adik kita yang masih duduk di bangku SD, yaitu lomba cerdas cermat sains dan lomba desain pesawat antariksa. Terus hari kelima itu balik lagi lomba buat barudak SMA yakni Accoustic Contest. Oh iya, di dua hari terkahir ini juga sekaligus jadi puncak acara lho. Nggak cuma ada hiburan dari penampilan para peserta kontes akustikan, tapi ada juga bintang tamu. Tebak ada siapa aja? Ada Matterhalo dan Gloria Jessica. Plusss ada juga meet n greet barengan Tasya Kamila. Seru banget kan guys? Di hari ini juga diadakan pengumuman para pemenang kontes. Pokoknya bikin degdegan tapi seru banget deh, hehehe. ***

l Sama kayak kita yang punya beragam cita-cita, Pramuka Jabar punya cita-cita besar lho tahun ini. Jadi di 2017 ini direncanakan sebagai tahun menggapai prestasi. Bahkan kalau dikutip dari pikiran-rakyat.com, Ka Dede Yusuf sebagai Ketua Kwarda Jawa Barat mencanangkan Jabar harus merebut titel Pramuka tergiat se-nasional tahun depan. Usahanya ditunjukkan lewat beberapa program menjadi pemantau pemilu kerja sama dengan BPOM untuk menjadi pemantau makanan dan jajanan di sekolah, dan mencanangkan Program Rajin Menabung dengan membuat kartu anggota Pramuka ber-ATM. Yuk kita dukung terus!***

l Tiap daerah punya lencana pramuka sendiri-sendiri. Nah,

dhianynadya@gmail.com

SUASANA seminar bertajuk ”Millennials and Digital Culture” bersama antropolog Prancis Jean-Marc de Grave, peneliti kebudayaan digital Mody Affandi, dan akademisi teknokultur Harry Nuriman. Seminar yang diadakan pada Kamis (3/8/2017) lalu di Auditorium IFI Bandung ini dimoderatori pegiat filsafat Syarif Maulana.*

dhianynadya@gmail.com

Raden Farhan Syahir

BELUM lama ini, kru belia kenalan sama salah satu anak berprestasi nih genk! Namanya Raden Farhan Syahir, dan tahun ini doi didaulat jadi Duta GenRe (Generasi Berencana) BKKBN Provinsi Jawa Barat di jalur pendidikan. Menurut Farhan, anak muda generasi milenial zaman sekarang tuh kayak gimana sih? Simak obrolan belia ya!

Menjadi Orang yang Bermanfaat

Halo Farhan, boleh dong ceritain dulu perjalanan kamu bisa jadi Duta GenRe Jabar 2017 ini kayak gimana sih? Jadi saya tergabung dalam keluarga besar PIK-R (Pusat Informasi dan Konseling Remaja) SMAN 8 Bandung. Di awal tahun 2017, saya mengikuti pemilihan Duta GenRe tingkat Kota Bandung, karena dasarnya saya peduli terhadap remaja yang makin ke sini makin menjadi—dalam konteks hal negatif. Dari situ saya yakin, dengan mengikuti Duta GenRe, saya bisa menjadi agen perubahan untuk remaja di lingkungan sekitar saya. Di tingkat Kota Bandung, Alhamdulillah saya terpilih menjadi juara I dan lanjut aktif dengan program GenRe, khususnya pengembangan PIK-R. Ternyata pemenang di tingkat kabupaten/kota akan melanjutkan seleksi yang lebih ketat di tingkat provinsi, tetapi akhirnya saya terpilih menjadi Juara I Duta GenRe Jalur Pendidikan Provinsi Jawa Barat Tahun 2017. Wiih keren! Terus apa sih kegiatan yang kamu lakukan setelah mendapat gelar tersebut? Setelah itu, ternyata banyak sekali kegiatan yang harus dilakukan, salah satunya dan yang masih terus saya jalani adalah sosialisasi GenRe melalui program GenRe Goes To School bersama kedinasan dan Gempita Kota Bandung. Sistemnya itu, kita akan tur ke semua sekolah yang ada di Kota Bandung, sambil memperkenalkan GenRe dan kegiatan PIKR itu sendiri. Sebenarnya materi yang disampaikan seorang Duta GenRe itu apa aja sih? Kami berfokus pada empat substansi utama GenRe, yaitu masalah kependudukan, life skill, penyiapan kehidupan berkeluarga bagi remaja, dan pastinya Triad KRR (Tiga Ancaman Dasar Kesehatan DOK. PRIBADI

Reproduksi Remaja). Harapannya agar ke depan, remaja-remaja Indonesia bisa lebih mengerti bagaimana pentingnya sosok Tegar Remaja di kalangan masyarakat. Nah, kalo boleh kepo, motivasi kamu sendiri kenapa pengen jadi Duta GenRe? Ada satu kalimat, khairunnas anfa’uhum linnas. Sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang bermanfaat bagi orang lain. Itu sih yang utama, gimana kita menjadi seseorang yang bisa menjadi manfaat untuk orang banyak. Waah, kru belia terkesima! Next, kamu ngeliat remaja sekarang tuh kayak apa sih? Jujur remaja untuk saat ini sangat menyimpang dalam segala hal, mulai dari morilnya, sikapnya, perilakunya, tetapi ini jadi tugas kita untuk mengembalikan mereka tetap pada jalur yang positif. Ini bukan suruhan, tetapi lebih kepada panggilan. Lalu gimana cara kamu sendiri berkontribusi dalam peran sebagai Duta GenRe yang masih remaja? Saya melakukannya dengan hal sederhana, seperti saling mengedukasi sesama teman sebaya, otomatis akan menjadi nilai plus untuk mereka agar lebih mengerti peran seorang remaja. Dengan hal kecil seperti itu, saya yakin akan berkontribusi untuk Jawa Barat. Harapan kamu ke depannya? Dua kata, lebih baik! Ya lebih baik dalam segala hal, bisa dalam perbaikan, bisa dalam konteks pengembangan.*** asysyifaahs@yahoo.com

Epaper Belia 8 Agustus 2017  

Epaper Belia 8 Agustus 2017

Epaper Belia 8 Agustus 2017  

Epaper Belia 8 Agustus 2017

Advertisement