Page 1

ABDUCENS AC A D E M I C B U N D L E O F C R E AT I O N S N R P C 2 0 1 8 - BY A M SA U N H AS


PROPOSAL


Analisa Faktor Penghambat Pencarian Pengobatan Selama Golden Period pada Pasien Stroke Iskemik Rabinda Fitriana Tuasikal, Fidelisa Cita Arini, Titi Harkiana Tuasikal, Nabila Zhavirah Putri A. DISTRICT 6 WINNER


ANALISA FAKTOR PENGHAMBAT PENCARIAN PENGOBATAN SELAMA GOLDEN PERIOD PADA PASIEN STROKE ISKEMIK

Proposal Riset Nasional AMSA-Indonesia

RABINDA FITRIANA TUASIKAL (C11113356/AMSA-UNHAS) FIDELISA CITA ARINI

(C11113338/AMSA-UNHAS)

TITI HARKIANA TUASIKAL

(C11116519/AMSA-UNHAS)

NABILA ZHAVIRAH PUTRI A.

(C11116565/AMSA-UNHAS)

Asian Medical Students’ Association Indonesia (AMSA-Indonesia) 2018


HALAMAN PENGESAHAN

Proposal Penelitian dengan judul: Analisa Faktor Penghambat Pencarian Pengobatan Selama Golden Period pada Pasien Stroke Iskemik

OLEH: RABINDA FITRIANA TUASIKAL (C11113356/AMSA-UNHAS) FIDELISA CITA ARINI

(C11113338/AMSA-UNHAS)

TITI HARKIANA TUASIKAL

(C11116519/AMSA-UNHAS)

NABILA ZHAVIRAH PUTRI A.

(C11116565/AMSA-UNHAS)

Diikutkan dalam National Research Proposal Competition (NRPC) AMSA-Indonesia 2018

Telah disahkan pada tanggal 22 Oktober 2018

Representative AMSA-UNHAS

Ketua Tim Peneliti

Ruth Syeela Widianty

Rabinda Fitriana Tuasikal

Mengesahkan,

Menyetujui,

Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan dan

Dosen pembimbing

Alumni Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin

dr. Muh. Firdaus Kasim, M.Sc dr. Firdaus Hamid, Ph.D ii


PERNYATAAN ORISINALITAS

Dengan ini kami menyatakan bahwa Proposal Penelitian dengan judul: Analisa Faktor Penghambat Pencarian Pengobatan Selama Golden Period pada Pasien Stroke Iskemik

OLEH: RABINDA FITRIANA TUASIKAL (C11113356/AMSA-UNHAS) FIDELISA CITA ARINI

(C11113338/AMSA-UNHAS)

TITI HARKIANA TUASIKAL

(C11116519/AMSA-UNHAS)

NABILA ZHAVIRAH PUTRI A.

(C11116565/AMSA-UNHAS)

Benar-benar merupakan ide orisinal dan penelitian yang dilakukan belum pernah dilakukan oleh peneliti lain dan semua sumber kutipan maupun rujukan telah dinyatakan dengan benar.

Ketua

Anggota 1

Rabinda Fitriana Tuasikal

Fidelisa Cita Arini

NIM. C11113356

NIM. C11113338

Anggota 2

Anggota 3

Titi Harkiana Tuasikal

Nabila Zhavirah Putri A.

NIM. C11116519

NIM. C11116565

iii


KATA PENGANTAR

Puji dan syukur peneliti panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat dan hidayah-Nya sehingga peneliti mampu menyelesaikan proposal penelitian dengan judul “Analisa Faktor Penghambat Pencarian Pengobatan Selama Golden Period pada Pasien Stroke Iskemik�. Penulisan proposal penelitian ini dimaksudkan untuk mengikuti National Research Proposal Competition (NRPC) AMSA-Indonesia 2018. Proposal penelitian ini dapat tersusun berkat adanya bimbingan, petunjuk, bantuan, maupun sarana berharga dari berbagai pihak. Untuk itu, penyusun menyampaikan terima kasih kepada: 1. Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin Makassar 2. Pembantu Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin Makassar 3. dr. Muh. Firdaus Kasim, M.Sc sebagai pembimbing kami dalam penyusunan proposal penelitian 4. Orang tua dan keluarga kami atas dukungan moral dan doanya. 5. Semua pihak yang tidak bisa kami sebutkan satu per satu namun sangat berarti dalam terselesaikannya proposal penelitian ini. Kami menyadari masih banyak kekurangan dalam penyusunan proposal penelitian ini. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun kami perlukan demi kesempurnaan proposal penelitian ini. Akhirnya kami mengharap proposal penelitian ini dapat memberi manfaat untuk semua pihak.

Makassar, 22 Oktober 2018

Penulis

iv


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................................................. i HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................................... ii PERNYATAAN ORISINALITAS ....................................................................................... iii KATA PENGANTAR.......................................................................................................... iv DAFTAR ISI ........................................................................................................................ v DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... vii DAFTAR TABEL ............................................................................................................... vii BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................... 2 1.1

Latar Belakang ........................................................................................................ 2

1.2

Rumusan Masalah ................................................................................................... 4

1.3

Tujuan Penelitian .................................................................................................... 4

1.3.1

Tujuan Umum .................................................................................................. 4

1.3.2

Tujuan Khusus ................................................................................................. 4

1.4

Manfaat Penelitian .................................................................................................. 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................... 6 2.1

Tinjauan Pustaka ..................................................................................................... 6

2.1.1

Stroke .............................................................................................................. 6

2.1.2

Health Behavior ............................................................................................. 19

2.2

Kerangka Konsep .................................................................................................. 22

BAB III METODE PENELITIAN ...................................................................................... 23 3.1.

Ruang Lingkup ..................................................................................................... 23

3.1.1

Lokasi penelitian ............................................................................................ 23

3.1.2

Waktu penelitian ............................................................................................ 23

3.1.3

Disiplin ilmu terkait ....................................................................................... 23

3.2.

Desain Penelitian .................................................................................................. 23

3.3.

Identifikasi Variabel .............................................................................................. 23

3.3.1

Variabel bebas (independent variable) ........................................................... 23

3.3.2

Variabel tergantung (dependent variable)....................................................... 23

3.4.

Definisi Operasional Variabel ............................................................................... 23

3.5.

Populasi dan Subjek Penelitian .............................................................................. 24

3.5.1

Populasi target ............................................................................................... 24 v


3.5.2

Populasi terjangkau ........................................................................................ 24

3.5.3

Sampel penelitian ........................................................................................... 25

3.6.

Kriteria Inklusi dan Eksklusi ................................................................................. 25

3.6.1.

Kriteria inklusi ............................................................................................... 25

3.6.2.

Kriteria eksklusi ............................................................................................. 25

3.7.

Teknik Pengambilan Sampel ................................................................................. 25

3.7.1

Jumlah sampel ............................................................................................... 25

3.7.2

Cara perhitungan besar sampel ....................................................................... 25

3.8.

Instrumen Penelitian ............................................................................................. 26

3.9.

Cara Pengumpulan Data ........................................................................................ 26

3.10.

Rencana Analisis ............................................................................................... 26

3.11.

Etik Penelitian ................................................................................................... 27

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................... 28 LAMPIRAN ....................................................................................................................... 31 Lampiran 1. Kuesioner .................................................................................................... 31 Lampiran 2. Penjelasan Penelitian dan Informed Consent ................................................ 34 Lampiran 3. Anggaran penelitian ..................................................................................... 36 Lampiran 4. Jadwal Penelitian ......................................................................................... 37 Lampiran 5. Riwayat Hidup Peneliti ................................................................................ 38

vi


DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 10 penyebab kematian utama di dunia Tahun 2016……...…………………..

7

Gambar 2.2 Vaskularisasi Cerebri…...…………………………………………………….

9

Gambar 2.3 Iskemik penumbra...........................………………………………………….. 11 Gambar 2.4 Diagram hemisfer cerebri sinistra aspek lateral ……………………………... 14 Gambar 2.5 Diagram hemisfer cerebri dextra aspek medial.……………………………...

14

Gambar 2.6 Diagram hemisfer serebri potongan koronal….……………………………...

14

Gambar 2.7 CT scan stroke iskemik……………………………………………………….

15

Gambar 2.8 Theory of planned behavior………………………………………………………… 20

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Perbedaan gejala klinis perdarahan intraserebri dan perdarahan subarachnoid...

vii

14


BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG Noncommunicable disease (NCD) atau peyakit tidak menular adalah penyebab utama mortalitas secara global dan salah satu tantangan kesehatan utama di Abad 21. Pada 2016, penyakit tidak menular bertanggung jawab atas 71% (41 juta) dari 57 juta kematian yang terjadi di dunia. NCD utama yang bertanggung jawab atas kematian ini termasuk penyakit kardiovaskular (17,9 juta kematian, terhitung 44% dari semua kematian NCD dan 31% dari semua kematian global); kanker (9 juta kematian, 9% dari semua kematian NCD dan 16% dari semua kematian global); penyakit pernapasan kronis (3,8 juta kematian, 9% dari semua kematian NCD dan 7% dari semua kematian global); dan diabetes (1,6 juta kematian, 4% dari semua kematian NCD dan 3% dari semua kematian global). Hal ini mengindikasikan 3 dari 10 kematian di dunia disebabkan oleh penyakit kardiovaskuler. Data WHO tahun 2015 menunjukkan stroke merupakan penyebab kematian kedua di seluruh dunia, setelah penyakit jantung iskemik. WHO memperkirakan pada tahun 2030 akan ada lebih dari 23 juta penduduk di dunia yang akan meninggal akibat penyakit kardiovaskuler.(1-3) Target global pertama adalah pengurangan relatif 25% dalam mortalitas secara keseluruhan dari empat NCD utama (penyakit kardiovaskular, kanker, diabetes, dan penyakit pernapasan kronis). Target lebih lanjut berkaitan dengan pengurangan faktor risiko NCD termasuk faktor risiko perilaku (penggunaan alkohol yang berbahaya, aktivitas fisik, asupan garam/natrium dan penggunaan tembakau) dan faktor risiko metabolik (peningkatan tekanan darah, peningkatan glukosa darah dan obesitas). Target juga ditetapkan berkenaan dengan kapasitas negara untuk menangani NCD, khususnya ketersediaan teknologi dan obat-obatan untuk mengobati NCD, dan akses ke obat-obatan dan konseling untuk mencegah serangan jantung dan stroke.(1) Stroke menyebabkan kematian sekitar 140.000 dari penduduk Amerika Serikat setiap tahun, yaitu 1 dari 20 kematian. Satu orang di Amerika menderita stroke setiap 40 detik dan setiap 4 menit, seseorang meninggal karena stroke. Sekitar 87% dari kejadian stroke merupakan stroke iskemik, dimana aliran darah ke otak terhambat dan menyebabkan iskemia dari otak. Beban biaya yang ditimbulkan akibat stroke sangat besar, selain bagi pasien dan keluarganya, juga bagi negara. Kondisi ini belum memperhitungkan beban psikososial bagi keluarga yang merawatnya. Di Amerika Serikat, total biaya pasien stroke 2


mencapai 43 Miliar Dolar per tahun, dimana 65%nya dihabiskan pada tingkat pelayanan medis dan biaya rumah sakit. Stroke juga merupakan penyebab utama kecacatan jangka panjang yang permanen.(4) Dalam beberapa dekade kedepan, beban stroke diproyeksikan akan meningkat, terutama di negara-negara berkembang. Akses yang tepat waktu ke perawatan medis yang efektif menjadi elemen penting untuk memerangi tantangan kesehatan masyarakat ini. Selain itu, keefektifan penanganan stroke iskemik bergantung pada interval waktu antara onset gejala sampai diberikan penanganan, menekankan frase “time is brain�.(5-8) Berdasarkan 2018 Guidelines for the Early Management of Patients With Acute Ischemic Stroke dari American Heart Association/American Stroke Association, periode emas atau golden period untuk melakukan terapi trombolitik menggunakan alteplase IV, yaitu salah satu tissue plasminogen activator (tPA) yang sering digunakan, adalah kurang dari 3-4,5 jam. Namun, kenyataannya banyak pasien yang tidak mencari pengobatan stroke iskemik dalam masa golden period ini dengan berbagai alasan.(9, 10) Terapi akut untuk stroke, yaitu tissue plasminogen activator (tPA) telah digunakan sejak lebih dari 15 tahun yang lalu, menekankan perlunya penilaian dan penanganan cepat terhadap pasien stroke. Terapi farmakologi gold standar yang terbukti efektif untuk menanganai stroke iskemik adalah tPA, yang diberikan dalam waktu kurang dari 4,5 jam sejak munculnya onset. Ada harapan awal bahwa pengobatan ini akan bermanfaat bagi banyak pasien stroke, tetapi janji ini belum terealisasi. Sebagai contoh, lebih dari satu dekade kemudian hanya 1% pasien stroke di Amerika Serikat yang menerima penanganan tPA dari 1999 hingga 2002, walaupun angka ini mungkin telah diremehkan.(6, 11) Dalam beberapa studi, telah dibuktikan bahwa kecepatan penanganan dan penggunaan alteplase atau tPA dalam masa golden period yaitu kurang dari 4,5 jam setelah muncul onset secara signifikan meningkatkan prognosis dan outcome pada pasien dengan stroke iskemik.(12-15) Keterlambatan penanganan stroke iskemik ini dapat disebabkan oleh berbagai faktor, yang dibagi menjadi 2 yaitu keterlambatan pre-hospital, yaitu mewakili waktu sejak onset munculnya gejala sampai masuk rumah sakit; dan in-hospital, mewakili waktu sejak masuk rumah sakit sampai penegakan diagnosis dan pemberian terapi. Beberapa studi telah menjelaskan bahwa kebanyakan keterlambatan diagnosis dan penangan pasien stroke

disebabkan

keterlambatan

sebelum

masuk

rumah

sakit

(pre-hospital),

dibandingkan dengan keterlambatan setelah masuk ke rumah sakit (in-hospital).(7, 16-18)

3


Dengan berlalunya satu setengah dekade sejak tPA diberikan persetujuan untuk digunakan pada pasien stroke iskemik, diperlukan penilaian akses yang lebih cepat untuk diagnosis dan pengobatan stroke. Oleh karena itu, penelitian ini dirancang untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi keterlambatan pre-hospital pada pasien stroke iskemik dalam masa golden period. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi data kajian bagi pemerintah, penyedia layanan kesehatan, serta tenaga kesehatan dalam memperbaiki akses, meningkatkan pengetahuan dan sosialisasi mengenai help-seeking behavior, juga meningkatkan outcome pasien dengan stroke iskemik setelah mendapatkan pengananan gold standar, sehingga pada akhirnya dapat memenuhi target global.

1.2 RUMUSAN MASALAH Dari latar belakang penelitian yang telah diuraikan diatas, dapat dirumuskan rumusan masalah penelitian sebagai berikut : Apa saja faktor-faktor penghambat pencarian pengobatan dalam masa golden period pada pasien stroke iskemik?

1.3 TUJUAN PENELITIAN 1.3.1 Tujuan Umum Penelitian ini bertujuan secara umum untuk mengetahui alasan-alasan yang menjadi faktor penghambat pasien stroke iskemik untuk mencari pengobatan secepat-cepatnya dalam masa golden period. 1.3.2 Tujuan Khusus Selain tujuan umum diatas, penelitian ini juga bertujuan untuk: 1. Mengetahui karakteristik

pasien-pasien stroke

iskemik

yang

mencari

pengobatan di rumah sakit. 2. Membandingkan proporsi pasien stroke iskemik yang mencari pengobatan dalam masa golden period dan setelah masa golden period. 3. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi terhambatnya pasien untuk mencari pengobatan secepat-cepatnya setelah muncul gejala. 4. Mengetahui faktor terbanyak yang menjadi penghambat dalam pencarian pengobatan pasien stroke iskemik dalam masa golden period.

4


1.4 MANFAAT PENELITIAN Dari hasil penelitian yang didapatkan tentang “Analisa Faktor Penghambat Pencarian Pengobatan selama Golden Period pada Pasien Stroke Iskemik� diharapkan dapat memberi manfaat: 1. Bidang akademis Sebagai bahan untuk menambah pengetahua dan wawasan mengenai karakteristik dan proporsi pasien stroke iskemik yang mencari pengobatan dalam masa golden period serta dapat mengetahui faktor-faktor penghambat yang membuat pasien stroke iskemik tidak mencari pengobatan dalam masa golden period. 2. Bidang penelitian Sebagai bahan penelitian selanjutnya untuk melakukan penilaian tingkat pengetahuan petugas kesehatan mengenai alat pelindung diri. 3. Bagi pelayanan kesehatan Sebagai bahan untuk menggencarkan sosialisasi mengenai gejala-gejala stroke iskemik maupun pentingnya penanganan cepat pada pasien stroke iskemik, sehingga harapannya dapat meningkatkan outcome pasien stroke iskemik setelah pengobatan segera setelah munculnya gejala. Selain itu, bagi petugas kesehatan untuk lebih gesit dalam memberikan pengobatan pada pasien dengan stroke iskemik. 4. Bagi pemerintah Sebagai

bahan pertimbangan untuk

menentukan kebijakan-kebijakan

untuk

meningkatkan sosialisasi guna mendorong masyarakat untuk menerapkan health behavior yang baik dan mencari pengobatan segera untuk berbagai penyakit, khususnya stroke iskemik dan penyakit tidak menular lainnya.

5


BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 TINJAUAN PUSTAKA 2.1.1 STROKE A. Definisi Stroke adalah sindrom yang disebabkan oleh adanya gangguan peredaran darah otak (GPDO) yang menimbulkan gangguan fungsional otak berupa defisit neurologik atau kelumpuhan saraf pusat baik fokal (maupun global) yang berkembang cepat (dalam detik atau menit) dan bukan merupakan akibat dari tumor, trauma, maupun infeksi. Gejala-gejala tersebut berlangsung lebih dari 24 jam dan dapat menyebabkan kematian.(19, 20)

B. Epidemiologi Stroke merupakan penyebab kecacatan nomor satu di dunia dan penyebab kematian nomor dua di dunia. Dari seluruh kejadian stroke, dua pertiganya adalah iskemik dan sepertiganya adalah hemoragik.(20) Insiden stroke meningkat seiring pertambahan usia, namun stroke dapat terjadi di segala usia. Pada tahun 2009, 34% penduduk Amerika Serikat yang menjalani hospitalisasi karena stroke berusia kurang dari 65 tahun.(4) Stroke termasuk dalam 10 penyebab kematian terbanyak di dunia dan menduduki peringkat kedua. Di Australia, kematian karena stroke terjadi pada 76 dari 100.000 populasi per tahun. Sedangkan di Amerika Serikat, stroke adalah penyebab kematian terbanyak kelima, namun risiko stroke bervariasi berdasarkan ras dan etnik. Risiko stroke pertama kali dua kali lebih besar pada ras berkulit hitam dibandingkan kulit putih. (4, 21) Faktor risiko stroke seperti tekanan darah tinggi, kadar kolesterol tinggi, merokok, obesitas, dan diabetes adalah penyebab seseorang menderita stroke. Di Amerika serikat sendiri, satu dari tiga penduduk memiliki setidaknya satu dari faktor risiko diatas.(4) Saat ini Indonesia merupakan negara dengan jumlah penderita stroke terbesar di Asia. Berdasarkan hasil riset kesehatan dasar 2013 oleh Kementrian Kesehatan Republik Indonesia, prevalensi stroke di Indonesia berdasarkan diagnosis tenaga kesehatan sebesar 7 per mil dan yang terdiagnosis tenaga kesehatan atau gejala 6


sebesar 12,1 per mil. Prevalensi Stroke berdasarkan diagnosis nakes tertinggi di Sulawesi Utara (10,8‰), diikuti DI Yogyakarta (10,3‰), Bangka Belitung dan DKI Jakarta masing-masing 9,7 per mil. Prevalensi Stroke berdasarkan terdiagnosis nakes dan gejala tertinggi terdapat di Sulawesi Selatan (17,9‰), DI Yogyakarta (16,9‰), Sulawesi Tengah (16,6‰), diikuti Jawa Timur sebesar 16 per mil.(22) Departemen Kesehatan Republik Indonesia 2007 menyebutkan bahwa penyakit sistem sirkulasi darah menduduki peringkat pertama dalam 10 penyakit utama penyebab kematian menurut golongan sebab sakit di rumah sakit di Indonesia tahun 2007 dengan jumlah pasien mati sebanyak 21.830 jiwa. Prevalensi stroke sama banyak antara laki-laki dan perempuan.(22)

Gambar 2.1. 10 penyebab kematian utama di dunia tahun 2016. (3) C. Etiologi Stroke atau yang dikenal dengan istilah Gangguan Peredaran Darah Otak (GPDO), merupakan suatu sindrom yang diakibatkan oleh adanya gangguan aliran darah pada salah satu bagian otak yang menimbulkan gangguan fungsional otak. (23) Stroke disebabkan oleh keadaan iskemik atau proses hemoragik yang seringkali diawali oleh adanya lesi atau perlukaan pada pembuluh darah arteri. Dari seluruh kejadian Stroke, 2/3 adalah iskemik dan 1/3 adalah hemoragik. Disebut stroke iskemik karena adanya sumbatan pembuluh darah oleh thromboemboli yang mengakibatkan daerah dibawah sumbatan tersebut mengalami iskemi. Hal ini sangat

7


berbeda dengan stroke hemoragik yang terjadi akibat adanya mikroaneurisma yang pecah.(24) Etiologi yang dapat menyebabkan stroke antara lain: (20, 24) 1) Vaskuler: atherosklerosis, displasi fibromuskuler, inflamasi (giant cell arteritis, arthritis sifilatika, AIDS), diseksi arteri, trombosis sinus, atau vena. 2) Kelainan jantung: thrombus mural, aritmia jantung, endokarditis infeksiosa dan non infeksiosa, penyakit jantuk rematik, penggunaan katup jantung prostetik fibrilasi atrium. 3) Kelainan darah: trombositosis, polisitemia, anemia sel sabit, leukositosis, hiperkoagulasi, dan hiperviskositas.

D. Faktor Risiko Faktor risiko yang paling penting adalah hipertensi, fibrilasi atrium, diabetes melitus, merokok, dan hiperlipidemia. Lainnya, seperti penyakit sistemik yang terkait dengan keadaan hiperkoagulasi dan penggunaan kontrasepsi, juga berkontribusi, tetapi hanya dalam keadaan khusus. Hipertensi juga merupakan faktor yang paling mudah dikenali dalam asal-usul perdarahan intracerebral primer. (24) Adanya gagal jantung kongestif dan atherosclerosis koroner juga meningkatkan kemungkinan stroke. Untuk kasus stroke emboli, faktor risiko yang paling penting adalah penyakit jantung struktural dan aritmia, terutama fibrilasi atrium, yang meningkatkan kejadian stroke sekitar 6 kali lipat, dan dengan 18 kali lipat jika, seperti yang biasa terjadi di masa lalu, ada juga penyakit katup rematik. (24) Diabetes mempercepat proses aterosklerotik di arteri besar dan kecil. Weinberger dan rekan kerja dan Roehmholdt dan rekan kerja menemukan pasien diabetes dua kali lebih rentan terhadap stroke dibandingkan kelompok nondiabetes yang cocok untuk usia.(24)

E. Patogenesis Gangguan aliran aliran darah otak dapat terjadi di mana saja di dalam arteri-arteri yang membentuk Sirkulus Willisi (Gambar 2.1). Secara umum, apabila aliran darah ke jaringan otak terputus selama 15 sampai 20 menit, akan terjadi infark atau kematian jaringan. Perlu diingat bahwa oklusi di suatu arteri tidak selalu menyebabkan infark di daerah otak yang diperdarahi oleh arteri tersebut. Alasannya 8


adalah bahwa mungkin terdapat sirkulasi kolateral yang memadai ke daerah tersebut.(25) Proses patologik yang mendasari mungkin salah satu dari berbagai proses yang terjadi di dalam pembuluh darah yang memperdarahi otak. Patologinya dapat berupa (1) keadaan penyakit pada pembuluh itu sendiri, seperti pada aterosklerosis dan trombosis, robeknya dinding pembuluh, atau peradangan; (2) berkurangnya perfusi akibat gangguan status aliran darah, misalnya syok atau hiperviskositas darah; (3) gangguan aliran darah akibat bekuan atau embolus infeksi yang berasal dari jantung atau pembuluh ekstrakranium; atau (4) ruptur vaskular di dalam jaringan otak atau ruang subaraknoid.(25) Suatu stroke mungkin didahului oleh Transient Ischemic Attack (TIA) yang serupa dengan angina pada serangan jantung. TIA adalah serangan-serangan defisit neurologik yang mendadak dan singkat akibat iskemia otak fokal yang cenderung membaik dengan kecepatan dan tingkat penyembuhan bervariasi tetapi biasanya dalam 24 jam.(25)

Gambar 2.2. Vaskularisasi Cerebri.(25)

Secara patologi stroke dibedakan menjadi sebagai berikut: 

Stroke Iskemik Sekitar 80% kasus dari kasus stroke disebabkan oleh penyumbatan pembuluh darah. Penyumbatan sistem arteri umumnya disebabkan oleh terbentuknya 9


trombus pada ateromatous plaque pada bifurkasi dari arteri karotis.(26) Infark iskemik serebri, sangat erat hubungannya dengan aterosklerosis (terbentuknya ateroma) dan arteriolosklerosis. Aterosklerosis dapat menimbulkan bermacammacam manifestasi klinik dengan cara:(27) a. Menyempitkan lumen pembuluh darah dan mengakibatkan insufisiensi aliran darah. b. Oklusi mendadak pembuluh darah karena terjadinya thrombus atau perdarahan aterom. c. Merupakan terbentuknya thrombus yang kemudian terlepas sebagai emboli. d. Menyebabkan dinding pembuluh menjadi lemah dan terjadi aneurisma yang kemudian dapat robek. Emboli akan menyumbat aliran darah dan terjadilah anoksia jaringan otak di bagian distal sumbatan. Di samping itu, emboli juga bertindak sebagai iritan yang menyebabkan terjadinya vasospasme lokal di segmen di mana embolus berada. Gejala kliniknya bergantung pada pembuluh darah yang tersumbat. Ketika arteri tersumbat secara akut oleh trombus atau emboli, maka area sistem saraf pusat (SSP) yang diperdarahi akan mengalami infark jika tidak ada perdarahan kolateral yang adekuat. Iskemia SSP dapat disertai oleh pembengkakan karena dua alasan: (1) Edema sitotoksik yaitu akumulasi air pada sel-sel glia dan neuron yang rusak; (2) Edema vasogenik yaitu akumulasi cairan ektraselular akibat perombakan sawar darah-otak. Edema otak dapat menyebabkan perburukan klinis yang berat beberapa hari setelah stroke mayor, akibat peningkatan tekanan intrakranial dan kompresi struktur-struktur di sekitarnya.(28) Suatu obstruksi total dari aliran darah pada sebagian otak akan menyebabkan hilangnya fungsi neuron yang bersangkutan pada saat itu juga. Jika anoksia ini berlanjut sampai 5 menit maka sel tersebut dengan sel penyangganya yaitu sel glia akan mengalami kerusakan ireversibel hingga nekrosis beberapa jam kemudian yang diikuti perubahan permeabilitas vaskular disekitarnya dan masuknya cairan serta sel-sel radang.(26) Edem glia akan timbul disekitar daerah iskemi, karena berlebihannya H+ dari asidosis laktat. K+ dari neuron yang rusak diserap oleh sel glia disertai rentensi air yang timbul dalam empat hari pertama sesudah stroke. Edem ini menyebabkan daerah sekitar nekrosis mengalami gangguan perfusi dan timbul iskemi ringan tetapi jaringan otak masih hidup. Daerah ini disebut dengan iskemik penumbra. (27) 10


Gambar 2.3. Iskemik penumbra.(29) 

Stroke Hemoragik Stroke hemoragik, yang merupakan sekitar 15% sampai 20% dari semua stroke, dapat terjadi apabila lesi vaskular intraserebrum mengalami ruptur sehingga terjadi perdarahan ke dalam ruang subarakhnoid atau langsung ke dalam jaringan otak. Sebagian dari lesi vaskular yang dapat menyebabkan perdarahan subarakhnoid (PSA) adalah aneurisma sakular dan malformasi arteriovena (MAV). Mekanisme lain pada stroke hemoragik adalah pemakaian kokain atau amfetamin, karena zat-zat ini dapat menyebabkan hipertensi berat dan perdarahan intraserebri atau subarakhnoid. Perdarahan intraserebri ke dalam jaringan otak (parenkim) paling sering terjadi akibat cedera vaskular yang dipicu oleh hipertensi dan ruptur salah satu dari banyak arteri kecil yang menembus jauh ke dalam jaringan otak. Biasanya perdarahan di bagian dalam jaringan otak menyebabkan defisit neurologik fokal yang cepat dan memburuk secara progresif dalam beberapa menit sampai kurang dari 2 jam. Hemiparesis di sisi yang berlawanan dari letak perdarahan merupakan tanda khas pertama pada keterlibatan kapsula interna.(25) Penyebab pecahnya aneurisma berhubungan dengan compliance dinding aneurisma yang bergantung pada diameter dan perbedaan tekanan di dalam dan di luar aneurisma. Setelah pecah, darah merembes ke ruang subarakhnoid dan menyebar ke seluruh otak dan medula spinalis bersama cairan serebrospinalis. Darah ini selain dapat menyebabkan peningkatan tekanan intrakranial, juga dapat melukai jaringan otak secara langsung oleh karena tekanan yang tinggi saat pertama kali pecah, serta mengiritasi selaput otak.(25) 11


Bila terjadi stroke, maka di suatu daerah tertentu dari otak akan terjadi kerusakan (baik karena infark maupun perdarahan). Neuron-neuron di daerah tersebut tentu akan mati, dan neuron yang rusak ini akan mengeluarkan glutamat, yang selanjutnya akan membanjiri sel-sel disekitarnya. Glutamat ini akan menempel pada membran sel neuron di sekitar daerah primer yang terserang. Glutamat akan merusak membran sel neuron dan membuka kanal kalsium (calcium channels). Kemudian terjadilah influks kalsium yang mengakibatkan kematian sel. Sebelumnya, sel yang mati ini akan mengeluarkan glutamat, yang selanjutnya akan membanjiri lagi neuron-neuron disekitarnya, sehingga terjadilah lingkaran setan.(30) Neuron-neuron yang rusak juga akan melepaskan radikal bebas, yaitu charged oxygen molecules (seperti nitric acida atau NO), yang akan merombak molekul lemak didalam membran sel, sehingga membran sel akan bocor dan terjadilah influks kalsium.(30)

F. Gambaran Klinis 

Stroke Iskemik Gambaran klinis yang paling umum adalah defisit neurologik yang progresif. Pemburukan situasi secara bertahap terjadi pada sepertiga jumlah penderita., duapertiga lainnya muncul sebagai transient ischemic attack (TIA) yang kemudian berkembang mejadi defisit neurologik menetap.(31) Defisit neurologik pada infark otak biasanya mencapai maksimum dalam 24 jam pertama. Usia lanjut, hipertensi, koma, komplikasi kardiorespirasi, hipoksia, hiperkapnia, dan hiperventilasi neurogenik merupakan faktor prognosis yang tidak menggembirakan. Infark di wilayah arteri serebri media dapat menimbulkan edema masif dengan herniasi otak; hal demikian ini biasanya terjadi dalam waktu 72 jam pertama pasca-infark.(31) Gejala klinis bergantung pada neuroanatomi dan vaskularisasinya. Gejala klinis dan defisit neurologis yang ditemukan berguna untuk menilai lokasi iskemik. (20, 25, 27)

a. Gangguan peredaran darah arteri serebri anterior : -

Gejala primernya adalah perasaan kacau.

12


-

Hemiparesis dan hemihipestesis kontralateral yang terutama melibatkan tungkai, lengan bagian proksimal mungkin ikut terserang. Gerakan volunter pada tungkai yang terganggu.

-

Demensia, refleks mencengkeram dan refleks patologis

b. Gangguan peredaran darah arteri serebri media : -

Hemiparesis dan hemihipestesis kontralateral yang terutama mengenai lengan.

-

Gangguan fungsi luhur berupa afasia global (bila mengenai area otak dominan) hemispacial neglect (bila mengenai area otak nondominan).

-

Kadang-kadang hemianopsia kontralateral (kebutaan).

-

Gangguan semua fungsi yang ada hubungannya dengan percakapan dan komunikasi.

-

Disfagia.

c. Gangguan peredaran darah arteri serebri posterior : -

Infark pada lobus mesencepalon atau talamus : kelumpuhan saraf otak ketiga – hemianopsia homonim atau kuadrantanopsi, koreoatetosis kontralateral, koma, hemiparesis kontralateral.

-

Infark pada lobus temporalis media : gangguan daya ingat.

-

Infark pada korteks visual dominan dan spleinum korpus kalosum: afasia visual atau aleksia (buta kata) tanpa agrafia.

-

Infark pada korteks temporooksipital inferior : agnosia dan prosopagnosia (ketidak mampuan mengenali wajah).

d. Gangguan peredaran darah batang otak: gangguan saraf kranial seperti disarti, diplopia, dan vertigo; gangguan serebral seperti ataksia atau kehilangan keseimbangan; atau penurunan kesadaran -

Arteri vertebralis : hemiplegi alternan, hemiplegi ataksik

-

Arteri karotis interna (sirkulasi anterior ; gejala-gejalanya biasanya unilateral). Lokasi lesi yang paling sering adalah pada bifurkasio arteria karotis komunis menjadi arteria karotis interna dan eksterna. Gejala-gejala yaitu: buta mutlak sisi ipsilateral, hemiparese kontralateral

-

Arteri Basilaris : tetraplegi, gangguan kesadaran, gangguan pupil, kebutaan, vertigo

e. Infark lakunar atau infark kecil : gangguan murni motorik atau sensorik tanpa gangguan fungsi luhur. 13


Gambar 2.5. Diagram hemisfer cerebri Gambar 2.4. Diagram hemisfer cerebri

dextra aspek medial, menunjukkan sabang

sinistra aspek lateral, menunjukkan arteri

arteri cerebri anterior dan daerah yang

cerebri media dan daerah yang disuplai. (24)

disuplai.(24)

Gambar 2.6. Diagram hemisfer serebri potongan koronal, menunjukkan daerah suplai daah dari pembuluh darah serebri besar.(24) 

Stroke hemoragik Untuk membedakan jenis perdarahan pada stroke hemoragik, terdapat beberapa evaluasi mengenai gejala klinis yang dibutuhkan. (20)

Tabel 2.1. Perbedaan gejala klinis perdarahan intraserebsi dan perdarahan subarachnoid. No

Gejala Klinis

Perdarahan Intra

Perdarahan

Serebral (PIS)

Subarachnoid (PSA)

1

Gejala defisit fokal

Berat

Ringan

2

Onset

Menit/jam

1-2 menit

3

Nyeri kepala

Hebat

Sangat hebat

4

Muntah pada awalnya

Sering

Sering

5

Hipertensi

Hampir selalu

Biasanya tidak

14


6

Kaku kuduk

Jarang

Biasanya ada

7

Kesadaran

Biasa hilang

Bisa hilang sebentar

8

Hemiparesis

Sering sejak awal

Awal tidak ada

9

Deviasi mata

Bisa ada

Jarang

10

Likuor

Sering berdarah

Berdarah

G. Diagnosis Diagnosis didasarkan atas hasil: (27, 32) 1. Penemuan klinis 

Anamnesis : a. Terutama terjadinya keluhan / gejala defisit neurologi yang mendadak b. Tanpa trauma kepala c. Adanya faktor risiko GPDO



Pemeriksaan Fisik a. Adanya defisit neurologi fokal b. Ditemukan faktor risiko (hipertensi, kelainan jantung, dll) c. Bising pada auskultasi atau kelainan pembuluh darah lainnya d. Pemeriksaan penunjang



Stroke dengan oklusi pembuluh darah dapat dilakukan pemeriksaan : a. CT Scan dan MRI. Untuk menetapkan secara pasti letak dan kausa dari stroke. CT scan menunjukkan gambaran hipodens.

Gambar 2.7. CT Scan Stroke iskemik

15


CT Scan otak yang dilakukan beberapa jam pertama setelah infark umumnya tidak menunjukkan kelainan, dan infark mungkin tidak dapat dilihat dalam 2448 jam. CT scan dengan kontras meningkatkan spesifisitas dengan menunjukkan peningkatan densitas zat kontras pada infark subakut dan dapat menvisualisasikan struktur pembuluh darah. Modalitas ini disebut CT Angiografi. Penyakit carotid dan oklusi vaskular intrakranial mudah dikenali dengan metode ini. Pencitraan CT juga sensitif untuk mendeteksi perdarahan subarachnoid dan CT angiografi dapat dengan mudah mengidentifikasi aneurisma intrakranial. Karena kecepatan dan ketersediaannya yang luas, CT scan kepala nonkontras adalah modalitas pencitraan pilihan pada pasien dengan stroke akut. MRI dapat memperlihatkan luas dan lokasi infark di semua area otak, termasuk fossa posterior dan daerah korteks. MRI juga dapat mengidentifikasi pendarahan intrakranial dan kelainan lainnya namun kurang sensitif dibandingkan CT untuk mendeteksi perdarahan akut. Namun, MRI lebih jelas menentukan tingkat cedera jaringan serta membedakan daerah infark baru dan daerah infark lama. b. Ekokardiografi. Pada dugaan adanya tromboemboli kardiak (transtorakal, atau transesofageal) c. Ultrasound scan arteri karotis.

Bila diduga adanya ateroma pada arteri

karotis. Disini dipakai prinsip doppler untuk menghasilkan continuous wave untuk mendeteksi derajat stenosis secara akurat, serta juga pulsed ultrasound device yang dikaitkan dengan scanner (duplex scan). d. Intra arterial digital substraction angiografi. Cerebral Angiography dengan xray konvensional adalah gold standard untuk mengidentifikasi dan menghitung stenosis aterosklerotik arteri serebral serta untuk mengidentifikasi dan melihat karakterisasi patologi lain, termasuk aneurisma, vasospasme, trombi intraluminal, displasia fibromuskular, fistula arteriovenosa, vaskulitis, dan saluran kolateral aliran darah. e. Transcranial Doppler. Dapat untuk melihat sejauh mana anastomosis membantu daerah yang tersumbat f. Pemeriksaan darah lengkap. Perlu untuk mencari kelainan pada cairan darah sendiri.

16


H. Tatalaksana Penatalaksanaan stroke berbeda antara stroke iskemik dan stroke hemoragik. Pengobatan yang diberikan berdasarkan American Stroke Association (2013) dan 2018 Guidelines for the Early Management of Patients With Acute Ischemic Stroke dari AHA/ASA adalah:(9, 33, 34) 

Stroke Iskemik 1. TPA (Tissue Plasminogen Activator), sebagai gold standar, merupakan satusatunya pengobatan yang disetujui oleh FDA pada stroke iskemik. TPA merupakan aktivator jaringan plasminogen yang diberikan secara intravena. TPA bekerja dengan melisiskan thrombus dan clot sehingga meningkatkan aliran darah pada bagian otak yang mengalami kekurangan aliran darah. Jika diberikan dalam waktu 3 jam (dan sampai dengan 4,5 jam pada pasien yang memenuhi syarat tertentu), tPA dapat meningkatkan kemungkinan pemulihan dari stroke. Sehingga menyimpulkan bahwa penanganan stroke <4,5 jam sebagai golden period. Namun, sebagian besar pasien stroke tidak segera ke rumah sakit pada jangka waktu pengobatan tPA ini dapat diberikan, oleh karena itu sangat penting untuk mengidentifikasi stroke dengan segera. 2. Prosedur endovaskular, yaitu prosedur menghilangkan bekuan darah dengan cara memasukan kateter ke tempat pembuluh darah yang tersumbat di otak. Kadang-kadang prosedur ini menggunakan tPA yang diberikan langsung pada bekuan darah (disebut terapi intra-arteri) untuk membantu melisiskan thrombus dan sumbatan yang ada. Prosedur ini harus dilakukan dalam waktu 6 am sejak onset gejala. Para peneliti masih melakukan penelitian untuk menentukan panduan klinis yang terbaik pada prosedur endovaskular. Tidak semua pasien dapat dilakukan terapi ini. Pasien harus memenuhi kriteria tertentu untuk memenuhi persyaratan untuk dilakukannya terapi endovaskular.

ď&#x201A;ˇ

Stroke hemorhagik 1.

Prosedur endovascular, dapat digunakan pada pengobatan stroke hemoragik tertentu, dan mirip dengan prosedur yang digunakan pada pengobatan stroke iskemik. Terapi ini tidak begitu invasif bila dibandingkan dengan terapi pembedahan. Pada terapi endovaskular ini digunakan kateter yang dimasukkan melalui arteri utama di kaki atau lengan, yakni arteri brachialis atau arteri femoralis, yang kemudian diarahkan menuju aneurisma atau AVM (Arteri 17


Venous Malformation), lalu selanjutnya dipasang suatu zat mekanik, seperti kumparan (coil), untuk mencegah pecahnya pembuluh darah tersebut. 2. Terapi pembedahan. Pada stroke yang disebabkan oleh pendarahan pada otak (stroke hemoragik), atau karena ada abnormalitas dari pembuluh darah (AVM), intervensi bedah dapat dilakukan untuk menghentikan perdarahan. Jika perdarahan disebabkan oleh aneurisma yang pecah (pembuluh darah yang melebar kemudian pecah), dapat dipasang klip logam di dasar aneurisma agar pembuluh darah tersebut tidak pecah kembali.

I. Pencegahan dan Edukasi Dalam penanganan stroke, tidak hanya cukup tatalaksana farmakologis, namun juga pencegahan, edukasi, dan konseling. Rencana tindak lanjut dan edukasi pasien stroke antara lain:(35) 1) Memodifikasi gaya hidup sehat, antara lain: memberi nasehat untuk tidak merokok atau menghindari lingkungan perokok, menghentikan atau mengurangi konsumsi alkohol, Mengurangi berat badan pada penderita stroke yang obesitas, melakukan aktivitas fisik sedang pada pasien stroke iskemik atau TIA. 2) Mengontrol faktor risiko, antara lain: tekanan darah, gula darah, kolesterol, trigliserida, jantung. 3) Pada pasien stroke iskemik diberikan obat-obat antiplatelet: asetosal, klopidogrel. 4) Memberikan edukasi kepada pasien dan keluarganya agar tidak terjadi kekambuhan atau serangan stroke ulang. 5) Jika terjadi serangan stroke ulang, harus segera mendapat pertolongan segera. 6) Mengawasi agar pasien teratur minum obat. 7) Membantu pasien menghindari faktor risiko.

J. Pentingnya Penanganan Cepat dan Kendala dalam Penanganan Stroke Seperti yang dijelaskan sebelumnya, jika seseorang mengalami stroke, ia harus segera mendapatkan perhatian medis. Perawatan segera dapat meminimalkan efek jangka panjang dari stroke dan mencegah kematian. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui tanda-tanda peringatan dan gejala stroke sehingga dapat bertindak cepat

18


untuk mencari pengobatan jika mengalami stroke. Peluang bertahan hidup lebih besar ketika perawatan darurat dimulai dengan cepat. (8, 33, 36) Namun, masih banyak kendala dalam penanganan stroke. Pengetahuan yang rendah mengenai gejala dan tanda stroke, obat-obatan dan alat diagnostik yang terbatas, jarak tempuh ke layanan kesehatan, dan lain-lain merupakan hal-hal yang dapat menghambat cepatnya penanganan stroke, terutama stroke iskemik yang memiliki golden period penanganan yaitu kurang dari 4,5 jam sejak onset munculnya gejala. Dalam satu survei, sebagian besar respondenâ&#x20AC;&#x201C;93%â&#x20AC;&#x201C;mengetahui bahwa mati rasa di satu sisi sebagai gejala stroke. Namun, hanya 38% yang menyadari semua gejala utama dan tahu untuk segera mencari pengobatan ketika seseorang mengalami stroke. Pasien yang tiba di ruang gawat darurat dalam waktu 3 jam sejak munculnya gejala pertama, terbukti memiliki outcome yang lebih baik dan disabilitas setelah stroke lebih sedikit dibandingkan mereka yang lambat tertangani. (4, 5, 37)

2.1.2 HEALTH BEHAVIOR Perilaku sehat atau health behavior adalah sikap-sikap yang dilakukan oleh seseorang untuk menjaga kesehatannya atau mendapatkan kesehatan dan mencegah diri dari sakit. Terdapat beberapa model teori perilaku sehat, salah satunya adalah Theory of Planned Behavior. Teori ini dimaksudkan untuk membantu menjelaskan dan memprediksi niat dan sikap seseorang.(38) Theory of planned behavior mungkin merupakan teori yang paling berpengaruh untuk memprediksi perilaku sosial dan kesehatan. Model ini dipopulerkan tahun 1991 dan berasal dari teori sebelumnya yaitu theory of reasoned action. Theory of planned behavior telah berhasil diterapkan untuk berbagai perilaku, dan ulasan meta-analitik mendukung prediksi teori ini. (39) Teori ini menyatakan bahwa determinan perilaku segera adalah niat atau intensi individu untuk melakukan suatu perilaku. Niat mewakili faktor-faktor motivasi yang memengaruhi kinerja suatu perilaku dan menunjukkan betapa inginnya seseorang bersedia untuk mencoba melakukan perilaku tersebut. (39) Intensi atau niat, pada gilirannya, ditentukan oleh tiga konstruksi: sikap atau attitude, norma subyektif atau subjective norm, dan kontrol perilaku yang dirasakan atau perceived behavioral control.(39)

19


ď&#x201A;ˇ

Sikap atau attitude dikonseptualisasikan sebagai evaluasi positif atau negatif seseorang terhadap perilaku mereka (misalnya, "Bagi saya, terlibat dalam pesta minuman keras akan menyenangkan/tidak menyenangkan").

ď&#x201A;ˇ

Norma subjektif atau subjective norm mengacu pada tekanan yang dirasakan individu dari orang lain yang penting untuk melakukan, atau tidak melakukan, suatu perilaku (misalnya, "Teman-teman saya berpikir bahwa saya harus terlibat dalam pesta minuman keras").

ď&#x201A;ˇ

Kontrol perilaku yang dirasakan atau perceived behavioral control (PBC) sebagai prediktor ketiga dari niat perilaku untuk memperhitungkan masalah kehendak terkait dengan banyak perilaku sosial dan kesehatan. Konstruksi ini mencerminkan tingkat kontrol yang dipercayai seseorang bahwa dia bisa atau telah melakukan suatu perilaku (misalnya, "Terlibat dalam sesi pesta minuman keras sepenuhnya di bawah/di luar kendali saya"). Sikap positif terhadap perilaku, norma subyektif positif, dan PBC yang tinggi atas

perilaku dihipotesiskan mengarah pada niat yang kuat untuk melakukan perilaku tersebut. Demikian pula, semakin kuat niat seseorang, semakin besar kemungkinan mereka untuk melakukan suatu perilaku. Sejauh persepsi kontrol secara akurat mencerminkan kontrol aktual seseorang atas suatu perilaku, PBC juga dapat secara langsung memengaruhi suatu perilaku.(39)

Gambar 2.8. Theory of Planned Behavior.(40)

20


Health behavior atau perilaku sehat berasal dari keyakinan untuk melakukan suatu perilaku yang berorientasi pada kesehatan. Keyakinan tersebut dipengaruhi beberapa faktor yaitu pengetahuan dan sikap, persepsi, serta faktor eksternal yang mendukung maupun menghambat perilaku sehat. Keempat faktor ini dapat dijadikan indikator untuk mengukur perilaku sehat seseorang.(41) (38) ď&#x201A;ˇ

Pengetahuan dan Sikap, merupakan variabel yang paling mudah diakses, simpel, dan tidak mahal. Pengetahuan dan sikap seseorang terhadap kesehatannya dapat diketahui melalui teknik survey dan wawancara. Hingga saat ini, paradigma penelitian sosial yang berlaku berasumsi bahwa hambatan dalam keberhasilan suatu program ada pada pikiran dan sifat seseorang. Terlebih lagi, pengukuran indikiator pengetahuan dan sikap bertujuan untuk mengetahui adanya kesalahpahaman sehingga informasi yang benar bisa disediakan, sehingga dapat membawa perubahan perilaku ke arah yang lebih baik.

ď&#x201A;ˇ

Persepsi dan kepercayaan, dipengaruhi oleh norma subjektif. Norma subjektif mengacu pada persepsi masyarakat dari bagaimana suatu kelompok yang dijadikan acuan (penilaian sekelompok orang terhadap apa yang diterima dan tidak diterima) merasa tentang sebuah perilaku. Misalnya saja, seseorang yang hidup dalam komunitas dimana banyak orang yang jarang melakukan check up kesehatan rutin dan hanya pergi ke dokter apabila benar-benar sakit akan mempunyai persepsi atau merasa bahwa deteksi dini itu tidak perlu, rumit, dan merasa tidak mampu untuk melakukannya.

ď&#x201A;ˇ

Faktor eksternal. Perilaku sehat seseorang dipengaruhi juga oleh faktor-faktor eksternal seperti faktor sosial dan faktor lingkungan. Faktor sosial yang dapat mendukung perilaku sehat adalah adanya dukungan keluarga maupun support group. Faktor lingkungan yang mempengaruhi perilaku sehat dapat ditemukan pada akses pelayanan kesehatan, peran pemerintah dalam mendukung kebijakan suatu program kesehatan. Contohnya, pada program promosi kesehatan peningkatan penggunaan topi pada anak usia sekolah sebagai upaya pencegahan kanker kulit, kebijakan guru dalam menerapkan aturan memakai topi di sekolah dapat membantu perilaku sehat yang menjadi tujuan program tersebut. Sementara itu, faktor lingkungan yang mungkin berpengaruh antara lain layanan kesehatan, akses ke rumah sakit, maupun ketersediaan transportasi.

21


2.2 KERANGKA KONSEP

Stroke iskemik

  

Gejala  defisit neurologis Hemiparese/tetraparese Mulut mencong Bicara pelo

Pencarian pengobatan Faktor yang mempengaruhi : - Pengetahuan dan sikap - Persepsi dan kepercayaan - Faktor eksternal (akses ke layanan kesehatan, peran keluarga, pelayanan kesehatan)

Segera (golden period) <4,5 jam

Lambat >4,5 jam

Good outcome

Poor outcome

Keterangan: : Menyebabkan : Dilakukan : Faktor yang mempengaruhi : Penghambat : Dilakukan penelitian

22


BAB III METODE PENELITIAN

3.1. RUANG LINGKUP 3.1.1 Lokasi penelitian Penelitian ini dilaksanakan secara multi-center di Indonesia. Penelitian ini dilakukan di Rumah Sakit Umum Daerah oleh tiap AMSA Universitas atau AMSA Universitas dalam satu distrik. 3.1.2 Waktu penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama 24 minggu, dari Oktober 2018 hingga Maret 2019, dimulai dari penyusunan proposal, pelaksanaan penelitian, pengumpulan data, pengolahan data, hingga pembuatan laporan hasil penelitian. 3.1.3 Disiplin ilmu terkait Disiplin ilmu yang terkait dalam penelitian ini adalah Public Health â&#x20AC;&#x201C; Ilmu Kesehatan Masyarakat dan Kedokteran Pencegahan dan disiplin ilmu Statistik.

3.2. DESAIN PENELITIAN Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian observasional. Desain penelitian yang dipakai adalah analitik kasus-kontrol (case-control).

3.3. IDENTIFIKASI VARIABEL 3.3.1 Variabel bebas (independent variable) Variabel bebas pada penelitian ini adalah faktor-faktor yang menjadi hambatan pasien untuk datang pada saat golden period penanganan stroke iskemik. 3.3.2 Variabel tergantung (dependent variable) Variabel tergantung pada penelitian ini yaitu grup pasien dengan diagnosis stroke iskemik yang masuk rumah sakit karena serangan pertama kali.

3.4. DEFINISI OPERASIONAL VARIABEL 3.4.1 Grup pasien stroke iskemik serangan pertama yang dimaksud dalam penelitian ini dibedakan menjadi 2, yaitu pasien stroke iskemik yang berobat dalam masa golden period dan pasien stroke iskemik yang berobat setelah masa golden period.

23


3.4.1.1.

Grup pasien stroke iskemik yang berobat dalam masa golden period

adalah pasien yang mengalami serangan stroke iskemik untuk pertama kalinya dan berobat pada 4,5 jam pertama sejak munculnya gejala pertama. 3.4.1.2.

Grup pasien stroke iskemik yang berobat setelah masa golden period

adalah pasien yang mengalami serangan stroke iskemik untuk pertama kalinya dan berobat setelah berlalunya 4,5 jam pertama sejak munculnya gejala pertama. Pengukuran dilakukan melalui alat rekam medis. Skala yang digunakan adalah skala numerik. 3.4.2 Faktor-faktor yang menjadi hambatan pasien stroke iskemik serangan pertama untuk berobat pada masa golden period yang dimakud dalam penelitian ini adalah faktor-faktor yang membuat pasien tersebut tidak datang ke rumah sakit dalam waktu 4.5 jam pertama sejak muncul gejala yang pertama. Pengukuran dilakukan melalui kuisioner, diukur dengan menjawab pertanyaan tertutup. Pertanyaan tersebut terkait dengan pengetahuan dan persepsi pasien, sikap dan perilaku pasien, akses menuju rumah sakit, peran keluarga, serta peran tenaga medis. Setiap jawaban responden yang dianggap sebagai faktor penghambat diberi skor 1, selain itu, diberi skor 0. Total skornya 0-20. Skor kemudian dikonversi menjadi 0-100%. Pada keseluruhan data responden, masing â&#x20AC;&#x201C; masing pertanyaan juga akan dihitung berapa jumlah skor yang dimiliki, sehingga dapat diketahui apa faktor penghambat

yang dominan pada seluruh responden. Skala pengukuran

menggunakan skala nominal.

3.5. POPULASI DAN SUBJEK PENELITIAN 3.5.1 Populasi target Populasi target dari penelitian ini adalah grup pasien stroke iskemik serangan pertama. 3.5.2 Populasi terjangkau Populasi terjangkau dari penelitian ini adalah grup pasien stroke iskemik serangan pertama yang datang berobat pada masa golden period penanganan stroke iskemik

24


dengan yang datang setelah masa golden period penanganan stroke iskemik di rumah sakit. 3.5.3 Sampel penelitian Sampel dalam penelitian ini dipilih dari populasi terjangkau yang telah memenuhi kriteria inklusi dan kriteria eksklusi yang telah ditetapkan.

3.6. KRITERIA INKLUSI DAN EKSKLUSI 3.6.1.Kriteria inklusi  Pasien stroke iskemik serangan pertama yang datang berobat ke Instalasi Gawat Darurat rumah sakit tempat penelitian.  Bersedia berpartisipasi dalam penelitian. 3.6.2.Kriteria eksklusi  Memiliki kesulitan berkomunikasi.

3.7. TEKNIK PENGAMBILAN SAMPEL 3.7.1 Jumlah sampel Dari perhitungan besar sampel didapatkan besar sampel yang digunakan yaitu 165 sampel dari seluruh Indonesia. 3.7.2 Cara perhitungan besar sampel Perhitungan jumlah sampel menggunakan rumus studi Lameshow et al.(1997), sebagai berikut : n

Z 2 P (1 - P) d2

Keterangan : n

=

besarnya sampel

=

deviasi normal standar 2,576 (untuk α = 0,05)

d

=

tingkat kemaknaan yang diharapkan, atau tingkat kesalahan (10%)

P

=

Proporsi 50%

25


đ?&#x2018;?đ?&#x203A;ź 2 đ?&#x2018;&#x192;(1 â&#x2C6;&#x2019; đ?&#x2018;&#x192;) đ?&#x2018;&#x203A;= đ?&#x2018;&#x2018;2 2,5762 đ?&#x2018;Ľ0,5đ?&#x2018;Ľ0,5 đ?&#x2018;&#x203A;= 0,12 đ?&#x2018;&#x203A; = 165 đ?&#x2018;&#x153;đ?&#x2018;&#x;đ?&#x2018;&#x17D;đ?&#x2018;&#x203A;đ?&#x2018;&#x201D; Jumlah sampel yang akan diambil adalah 165 orang.

3.8. INSTRUMEN PENELITIAN Instrumen penelitian dalam penelitian ini adalah kuisioner dibuat berdasarkan hasil dari jurnal-jurnal yang sudah ada sebelumnya. Ada 20 pertanyaan tertutup pada kuesioner, yang mencakup pengetahuan dan sikap, persepsi, faktor eksternal, dan perilaku terhadap stroke. Referensi kuesioner yang digunakan berdasarkan penelitian sebelumnya yang serupa yang dilakukan di Belanda.(18)

3.9. CARA PENGUMPULAN DATA Penelitian ini adalah penelitian multi-center sehingga data akan dikumpulkan oleh peneliti di masing-masing center. Pengumpulan data dilakukan dengan cara consecutive sampling di rumah sakit umum daerah. Sampel yang dipilih adalah sampel yang sesuai dengan kriteria inklusi dan kriteria ekslusi. Peneliti akan menjelaskan tentang latar belakang, tujuan, manfaat, dan prosedur penelitian, serta dilanjutkan dengan persetujuan setelah penjelasan. Setelah responden bersedia, maka dilakukan pengisian kuisioner penelitian oleh responden. Kuisioner tersebut akan dikumpulkan dan akan dilakukan pengecekan ulang oleh tim surveyor. Data yang dikumpulkan berupa data primer yang terdiri dari: data identitas pasien meliputi nama, usia, jenis kelamin; dan data kuisioner yang merupakan hasil inteview pasien.

3.10. RENCANA ANALISIS Penelitian ini adalah jenis penelitian analitik kasus-kontrol dengan menggunakan dua jenis analisis data. Analisis data yang pertama yaitu statistik deskriptif untuk menentukan presentase perbandingan jumlah pasien stroke iskemik yang datang berobat pada masa golden period penanganan stroke iskemik dengan yang datang setelah masa golden period penanganan stroke iskemik. Analisis data yang kedua yaitu untuk menentukan faktor dominan yang menghambat pasien datang untuk 26


berobat pada masa golden period stroke iskemik. Analisa data yang kedua dilakukan dengan mengintegrasikan jawaban kuisioner dengan angka, kemudian akan dianalisa dengan skala numerik. Analisa yang digunakan adalah One Way Annova. Analisis data dan tabel disajikan dengan menggunakan Statistical Product and Service Solutions (SPSS).

3.11. ETIK PENELITIAN Beberapa aspek etik dalam penelitian ini antara lain sebagai berikut: 1. Meminta persetujuan dari Komite Etik Penelitian Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin untuk melakukan penelitian. 2. Menjelaskan mengenai tujuan dan manfaat penelitian serta hak-hak subjek penelitian. 3. Memberikan kesempatan kepada subjek penelitian untuk menolak sebagai subjek penelitian. 4. Mempersilakan subjek penelitian untuk tidak memberikan data yang tidak diperkenankan. 5. Meminta persetujuan kepada subjek untuk dijadikan subjek penelitian.

27


DAFTAR PUSTAKA

1. WHO. Noncommunicable diseases: Country Profiles 2018. In: Organization WH, editor. 2018. 2. Mathers CD, Loncar D. Projections of Global Mortality and Burden of Disease from 2002 to 2030. PLOS Medicine. 2006;3(11):e442. 3. The top 10 causes of death [Internet]. 2017 [cited 19 Oktober 2018]. Available from: http://origin.who.int/mediacentre/factsheets/fs310/en/. 4. Stroke Facts [Internet]. Centers for Disease Control and Prevention. 2014 [cited 19 Oktober 2018]. Available from: https://www.cdc.gov/stroke/facts.htm. 5. Casetta I, Granieri E, et al. Temporal Trend and Factors Associated with Delayed Hospital Admission of Stroke Patients. Neuroepidemiology. 1999;18(5):255-64. 6. Evenson KR, Foraker RE, et al. A Comprehensive Review of Prehospital and In-Hospital Delay Times in Acute Stroke Care. International Journal of Stroke. 2009;4(3):187-99. 7. Rossnagel K, JungehĂźlsing GJ, et al. Out-of-hospital delays in patients with acute stroke. Annals of Emergency Medicine. 2004;44(5):476-83. 8. Pulvers JN, Watson JDG. If Time Is Brain Where Is the Improvement in Prehospital Time after Stroke?. Front Neurol [Internet]. 2017 2017; 8:[617 p.]. 9. Powers WJ, Rabinstein AA, et al. 2018 Guidelines for the Early Management of Patients With Acute Ischemic Stroke: A Guideline for Healthcare Professionals From the American Heart Association/American Stroke Association. Stroke. 2018;49(3):e46-e110. 10. Howard VJ, Lackland DT, et al. Care seeking after stroke symptoms. Annals of Neurology. 2008;63(4):466-72. 11. Mikulik R, Kadlecova P, et al. Factors influencing in-hospital delay in treatment with intravenous thrombolysis. Stroke. 2012;43(6):1578-83. 12. Emberson J, Lees KR, et al. Effect of treatment delay, age, and stroke severity on the effects of intravenous thrombolysis with alteplase for acute ischaemic stroke: a metaanalysis of individual patient data from randomised trials. The Lancet. 2014;384(9958):1929-35. 13. TeuschI Y, Brainin M. Stroke Education: Discrepancies among Factors Influencing Prehospital Delay and Stroke Knowledge. International Journal of Stroke. 2010;5(3):187208. 14. Lees KR, Bluhmki E, et al. Time to treatment with intravenous alteplase and outcome in stroke: an updated pooled analysis of ECASS, ATLANTIS, NINDS, and EPITHET trials. The Lancet. 2010;375(9727):1695-703. 15. Seremwe F, Kaseke F, et al. Factors associated with hospital arrival time after the onset of stroke symptoms: A cross-sectional study at two teaching hospitals in Harare, Zimbabwe. Malawi medical journal : the journal of Medical Association of Malawi. 2017;29(2):171-6. 16. Evenson KR, Rosamond WD, et al. Prehospital and In-Hospital Delays in Acute Stroke Care. Neuroepidemiology. 2001;20(2):65-76.

28


17. Chang KC, Tseng MC, et al. Prehospital delay after acute stroke in Kaohsiung, Taiwan. Stroke. 2004;35(3):700-4. 18. Zock E, Kerkhoff H, et al. Help seeking behavior and onset-to-alarm time in patients with acute stroke: sub-study of the preventive antibiotics in stroke study. BMC Neurology. 2016;16:241. 19. Ginsberg L. Lectures Notes: Neurologi Edisi Kedelapan. Jakarta: Erlangga Medical Series; 2007. 20. Dewanto G. Panduan Praktis Diagnosis Dan Tatalaksana Penyakit Saraf. Jakarta: EGC; 2009. 21. Thrift AG, Thayabaranathan T, et al. Global stroke statistics. International Journal of Stroke. 2016;12(1):13-32. 22. Kemenkes. Hasil Riset Kesehatan Dasar 2013. In: Indonesia KKR, editor. 2013. 23. Baehr M, Frotscher M. Duus' Topical Diagnosis in Neurology: Anatomy, Physiology, Signs, Symptoms. 5th ed. New York: Thieme; 2012. 24. Ropper A, Samuels M, et al. Adams and Victorâ&#x20AC;&#x2122;s Principles of Neurology. 10th Ed. ed: McGraw Hill Education; 2014. 25. Price S, Wilson L. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit Jakarta: EGC; 2005. 26. Widjaja L. Stroke patofisiologi dan penatalaksanaan. Surabaya: Lab/bagian Ilmu Penyakit Saraf FK. UNAIR/RSUD Dr. Soetomo; 1993. 27. Aliah A, Kuswara F, et al. Gambaran umum tentang gangguan peredaran darah otak. Kapita Selekta Neurologi. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press; 2005. p. 81-102. 28. Fonarow G. Relationship Of National Institute Of Health Stroke Scale To 30-Day Mortality Medicare Beneficiaries With Acute Ischemic Stroke. Journal of American Heart Association. 2012. 29. Gonzales R. Imaging-guided acute ischemic stroke theraphy: from time is brain to physiology is brain. AJNR Am J Neuroradiol. 2006;27(7):28-35. 30. Chandra B. Stroke. Neurologi Klinik Edisi Revisi. Surabaya: Lab/bagian Ilmu Penyakit Saraf FK. UNAIR/RSUD Dr. Soetomo; 1994. p. 28-51. 31. PDSSI. In: Harsono, editor. Buku Ajar Neurologi Klinis. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press; 2008. p. 71-8. 32. Hauser S. Harrisonâ&#x20AC;&#x2122;s Neurology in Clinical Medicine. 3rd ed. ed: McGraw Hill Education; 2013. 33. Stroke Treatments [Internet]. American Stroke Association. 2013 [cited 19 Oktober 2018]. Available from: http://www.strokeassociation.org/STROKEORG/AboutStroke/BLS/StrokeTreatments_UCM_310892_Article.jsp#.W8nGVHszbIU. 34. Jivan K, Ranchod K, et al. Management of ischaemic stroke in the acute setting: review of the current status. Cardiovascular Journal of Africa. 2013;24(3):88-94. 35. IDI. Panduan Praktis Klinis Bagi Dokter di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Primer Edisi Revisi Tahun 2014.2014. 36. Mandelzweig L, Goldbourt U, et al. Perceptual, social, and behavioral factors associated with delays in seeking medical care in patients with symptoms of acute stroke. Stroke. 2006;37(5):1248-53. 29


37. Chandratheva A, Lasserson DS, et al. Population-based study of behavior immediately after transient ischemic attack and minor stroke in 1000 consecutive patients: lessons for public education. Stroke. 2010;41(6):1108-14. 38. Shah M, Makinde KA, et al. Cognitive and Behavioral Aspects Affecting Early Referral of Acute Stroke Patients to Hospital. Journal of Stroke and Cerebrovascular Diseases. 2007;16(2):71-6. 39. Rivis A, Sheeran P, et al. Expanding the Affective and Normative Components of the Theory of Planned Behavior: A Meta-Analysis of Anticipated Affect and Moral Norms. Journal of Applied Social Psychology. 2009;39(12):2985-3019. 40. The Theory of Planned Behavior [Internet]. Boston University School of Public Health. 2018 [cited 19 Oktober 2018]. Available from: http://sphweb.bumc.bu.edu/otlt/MPHModules/SB/BehavioralChangeTheories/BehavioralChangeTheories3.html. 41. Turnock B. Essentials of Public Health. USA: Jones and Bartlett Publisher; 2011.

30


LAMPIRAN

Lampiran 1. Kuesioner

NATIONAL RESEARCH TASK AMSA INDONESIA â&#x20AC;&#x201C; 2018 Kuisioner Penelitian ANALISA FAKTOR-FAKTOR PENGHAMBAT PENCARIAN PENGOBATAN SELAMA GOLDEN PERIOD PADA PASIEN STROKE ISKEMIK No. Registrasi: Rumah Sakit: Informasi Personal: Nama: Usia/ Tanggal Lahir: Jenis Kelamin: Kuesioner dijawab oleh: pasien/keluarga pasien/lainnya Tempat terjadinya serangan: rumah/tempat kerja/tempat umum/lainnya Riwayat Medis (berdasarkan rekam medis) 1. Waktu dari munculnya gejala hingga pergi berobat: 2. Gejala yang pertama muncul: 3. Tipe Stroke: Pengetahuan dan Sikap 1. Kesulitan bicara adalah salah satu tanda stroke. Benar Salah 2. Kelemahan separuh badan adalah salah satu gejala stroke. Benar Salah 3. Hanya lansia (usia >60 tahun) yang dapat terkena stroke. Benar Salah 4. Penanganan serangan stroke dapat ditunda. Benar Salah Persepsi dan Kepercayaan 1. Apakah Bapak/Ibu mempunyai pandangan bahwa gejala yang dialami akan membaik secara sendirinya? Ya Tidak 31


2. Apakah Bapak/Ibu merasa takut pergi berobat ke rumah sakit karena tindakan yang akan dilakukan (disuntik, pasang infus, dll)? Ya Tidak 3. Apakah Bapak/Ibu takut meninggalkan tanggung jawab di rumah/tempat kerja apabila segera pergi berobat ke rumah sakit? Ya Tidak 4. Apakah Bapak/Ibu merasa gejala yang dialami membutuhkan penanganan gawat darurat? Ya Tidak 5. Apakah Apakah Bapak/Ibu mempunyai pandangan bahwa pengobatan alternatif (tukang pijat, paranormal, pengobatan herbal, dll) lebih baik untuk gejala yang dirasakan? Ya Tidak Faktor Eksternal (faktor yang menghambat dan mendukung) Akses Pelayanan Kesehatan 1. Apakah jarak dari rumah ke pusat layanan kesehatan terlalu jauh? Ya, sejauh__________ Tidak 2. Apakah alat transportasi (angkutan) dari rumah ke pusat layanan kesehatan sulit? Ya Tidak 3. Apakah jalan menuju pusat layanan kesehatan baik? Ya Tidak 4. Apakah Bapak/Ibu takut tidak mempunyai cukup dana berobat? Ya Tidak Peran Keluarga 1. Apakah Bapak/Ibu tidak segera ke rumah sakit karena tidak ada keluarga yang mengantar? Ya Tidak 2. Apakah di rumah, keluarga Bapak/Ibu mengetahui/mengenali gejala yang dialami sebagai stroke? Ya Tidak 3. Apakah di rumah, keluarga Bapak/Ibu mendorong Anda untuk pergi berobat ke rumah sakit? Ya Tidak Pelayanan Kesehatan 1. Apakah Bapak/Ibu memiliki layanan kesehatan/rumah sakit langganan? Ya Tidak 2. Apakah Bapak/Ibu memiliki pengalaman pelayanan yang dilakukan tenaga medis kurang memuaskan? (e.g. kurang ramah, antrian yang panjang) Ya Tidak 32


Perilaku 1. Apakah Bapak/Ibu berobat ke tempat pengobatan alternatif (tukang pijat, paranormal, pengobatan herbal, dll) terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk pergi ke rumah sakit? Ya Tidak 2. Apakah Bapak/Ibu mencoba meredakan gejala dengan meminum obat yang dibeli sendiri di apotik? Ya Tidak

33


Lampiran 2. Penjelasan Penelitian dan Informed Consent PENJELASAN UNTUK MENGIKUTI PENELITIAN

1. Saya adalah ……………………………, mahasiswa ……………………………, dengan ini meminta Bapak/Ibu untuk berpartisipasi dengan sukarela dalam penelitian kami yang berjudul Analisa Faktor Penghambat Pencarian Pengobatan selama Golden Period pada Pasien Stroke Iskemik. 2. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang menghambat pasien stroke iskemik mencari pengobatan secepatnya dalam masa golden period-nya, sehingga dapat memberi manfaat kepada pemerintah maupun tenaga kesehatan dalam menentukan kebijakan guna menggencarkan sosialisasi mengenai gejala stroke iskemik dan petingnya penanganan cepat untuk pasien stroke iskemik. Penelitian ini akan berlangsung selama bulan ……….. hingga ……….. 2019 dengan sampel berupa data faktor-faktor yang menghambat penanganan cepat pada pasien stroke iskemik dalam masa golden period. 3. Prosedur pengambilan sampel adalah melakukan interview dengan kuisioner yang sudah ada dan hasilnya nanti akan dianalisis. Bapak/Ibu tidak perlu khawatir karena penelitian ini tidak berrisiko buruk bagi pihak manapun. 4. Keuntungan yang Bapak/Ibu peroleh dengan menjadi partisipan dalam penelitian kami adalah menyumbangkan data untuk penelitian di bidang kesehatan masyarakan terkait upaya penanganan cepat pasien stroke iskemik dan hasil penelitian nantinya akan bermanfaat untuk dikaji oleh pembuat kebijakan pelayanan kesehatan baik pemerintah maupun tenaga kesehatan dalam peningkatan upaya penanganan cepat pasien stroke iskemik. 5. Jika Bapak/Ibu tidak menyetujui prosedur ini, maka Bapak/Ibu berhak memilih cara lain atau tidak mengikuti penelitian ini sama sekali. Untuk itu Bapak/Ibu tidak akan dikenai sanksi apapun.

34


LEMBAR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

Saya yang bertandatangan dibawah ini menyatakan bahwa telah mengerti tentang apa yang tercantum dalam lembar persetujuan diatas dan bersedia ikut sebagai responden pada penelitian yang dilakukan oleh Fakultas Kedokteran Indonesia dengan judul “Analisa Faktor Penghambat Pencarian Pengobatan selama Golden Period Pada Pasien Stroke Iskemik”. Nama

:

Umur

:

Jenis Kelamin : Demikian persetujuan ini saya tanda tangani dengan sukarela tanpa unsur paksaan.

…………….., ……....................2017

Peneliti

Responden

(….….….….….….….….….)

(….….….….….….….….)

35


Lampiran 3. Anggaran penelitian

No.

Hal

Jumlah

Total

1

Fotokopi Kuesioner

2 lembar x Rp 200,- x 165

Rp 66.000,-

2

Fotokopi Informed consent

2 lembar x Rp 200,- x 165

Rp 66.000,-

3

Etik penelitian multicenter

Rp 1.000.000,-

Total

Rp 1.132.000,-

Biaya tak terduga 10%

Rp 113.200,-

Grand total

Rp 1.245.200,-

36


Lampiran 4. Jadwal Penelitian Jadwal Penelitian Center Utama Oktober

Jadwal

November

Desember

Januari

Februari

Maret

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

Pembuatan proposal Revisi proposal Validasi kuesioner dan ethical clearance Perijinan pelaksanaan penelitian Pelaksanaan penelitian (pengumpulan data) Analisis Data Pembuatan Laporan Pembuatan naskah publikasi Revisi Paper

Jadwal Penelitian Center Institusi Oktober

Jadwal

November

Desember

Januari

Februari

Maret

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

Koordinasi dengan center utama (validasi kuesioner) Survey tempat penelitian Perijinan tempat penelitian RPT mengirimkan hasil peneltian sebagai acuan Pelaksanaan penelitian (pengumpulan data, wawancara, input data ke excel) Pengiriman hasil pengumpulan data ke center utama

37


Lampiran 5. Riwayat Hidup Peneliti CURRICULUM VITAE

General Information Title

: Ms.

First Name

: Rabinda Fitriana

Last Name

: Tuasikal

Gender

: Female

Martial Status

: Single

Date of Birth

: September 16th 1995

Nationality

: Indonesian

Address

: Kompleks Tamalanrea Mas BTP Blok M1 No.3 Makassar, Indonesia

Mobile Ph.

: +6285243644700

E-mail

: bindafitriana@gmail.com

Spoken Language

: Bahasa Indonesia and English

Written Language

: Bahasa Indonesia and English

Other Skills

: English debate, basketball, event organizing

Qualification / Formal Education Institution

: Medical Faculty of Hasanuddin University (clinical phase)

Completed

: 2017-present

Institution

: Medical Faculty of Hasanuddin University (pre-clinical phase)

Completed

: 2013 â&#x20AC;&#x201C; 2017

Institution

: SMA Negeri Siwalima Ambon

Completed

: 2013

Institution

: SMP Negeri 14 Ambon

Completed

: 2010

Institution

: MIT As-Salam Ambon

Completed

: 2007 38


CURRICULUM VITAE

General Information Title

: Ms.

First Name

: Fidelisa Cita

Last Name

: Arini

Gender

: Female

Marital Status

: Single

Date of Birth

: April, 20 1995

Nationality

: Indonesia

Address

: Rusunawa Unhas II blok D no. 225 Makassar, 90245

Phone

:-

Mobile Ph.

: 082130106546

E-mail

: fidelisacita@gmail.com

Spoken Language

: Indonesia /English

Written Language

: Indonesia/English

Other Skills

: Parliamentary debate

Qualification / Formal Education Institution

: Medical Faculty of Hasanuddin University (clinical phase)

Completed

: 2017-present

Institution

: Medical Faculty of Hasanuddin University (pre-clinical phase)

Completed

: 2013 â&#x20AC;&#x201C; 2017

Institution

: SMA Santa Angela Bandung

Completed

: 2013

Institution

: SMP Santa Angela Bandung

Completed

: 2010

Institution

: SD Pandu Bandung

Completed

: 2007

39


CURRICULUM VITAE

General Information Title

: Ms.

First Name

: Titi Harkiana

Last Name

: Tuasikal

Gender

: Female

Martial Status

: Single

Date of Birth

: January 31st 1999

Nationality

: Indonesian

Address

: Kompleks Tamalanrea Mas BTP Blok M1 No.3 Makassar, Indonesia

Mobile Ph.

: +6285243703700

E-mail

: titiharkiana@gmail.com

Spoken Language

: Bahasa Indonesia and English

Written Language

: Bahasa Indonesia and English

Other Skills

: Basketball, event organizing

Qualification / Formal Education Institution

: Medical Faculty of Hasanuddin University

Duration

: 2016-present

Institution

: SMA Negeri Siwalima Ambon

Completed

: 2016

Institution

: SMP Negeri 14 Ambon

Completed

: 2013

Institution

: MIT As-Salam Ambon

Completed

: 2010

40


CURRICULUM VITAE

General Information Title

: Ms.

First Name

: Nabila Zhavirah Putri

Last Name

: Arfin

Gender

: Female

Martial Status

: Single

Date of Birth

: Agustus 15th, 1999

Nationality

: Indonesian

Mobile Ph.

: +62823378778778

E-mail

: zhavirahnabila@gmail.com

Spoken Language

: Bahasa Indonesia and English

Written Language

: Bahasa Indonesia and English

Other Skills

: Parliamentary debate

Qualification / Formal Education Institution

: Medical Faculty of Hasanuddin University

Duration

: 2016-present

Institution

: SMA Negeri 17 Makassar

Completed

: 2016

Institution

: SMP Negeri 12 Makassar

Completed

: 2013

Institution

: SDI Kampus Unhas

Completed

: 2011

41


Profile for AMSA-Unhas

ABDUCENS NRPC 2018  

ABDUCENS NRPC 2018  

Profile for amsaunhas
Advertisement