Page 1


2

Rakyat Bengkulu

Kamis, 12 September 2013

5.501 Like This

Mela Komentar

Untuk berkomentar, Anda bisa klik like dulu ke halaman komunitas Harian Rakyat Bengkulu

Anggota Komisi III DPRD Kota Effendy Salim meminta kejaksaan tidak hanya mengusut kas PDAM yang bobol. Tapi juga dugaan penunjukan langsung proyek pengadaan pompa, pengadaan baju dinas tahun 2011 dan tagihan rekening pelanggan yang tidak disetor ke bagian kasir pelayanan PDAM. Vicha Vimavi Usut trus cik... Kami dukung nan..

Adi Boy Belzaer Hentikan kropsi.,,,

QQ’afrianii Harmonii Lanjutkan cik. . . .

Derri J Shandy Sebuah-sebuah dlu cik..sabar,ad proses gale tu cik.

Carles Putra Mangkonyo cik jgn njabat bae gawe tu... Turun kelapangan tengok i galo kinerja kambangan banyak ni... Kurang padex bila perlu pecat tanpa toleransi... Amo nido luak itu kibilo lagi nak maju bengkulu ni.

Dank Alam Usut Truss Cik Biar Perlu Sampai ke akar nya ..

Licha Peacemaker setuju

Fathur Rohman Slamet TEGAKKAN KEADILAN GAN PILIH-PILIH

JAN-

Bayu Aji Satrio Diusut terus aja.biar jelas kemana larinya.tapi saran saya jgn PDAM aja cb yang lain juga diusut.

Hesty Ulan Dari Lakukanlh yg terbaik

Titi Missblackwhite hukum semua koruptor di bengkulu ni....dasar tikus got!

Julian Sayank Ilham Okeh tu e....

Viel Sixx Sudah Selakyaknya Itu dilakukan...!!!

Priyadi Adi Tolong di usut sampai tuntas cik? yg mano yg benar...?BEBASKAN BENGKULU Dari korupsi..LANJUTKAN CIK KINerja kalian.

Nelfita Kurniawan Usut sampai tuntas ciikk....!

Reqiu Saikozalova Seperti biasa, paling - paling “anjing menggonggong, koruptor berlalu,,,”GANYANG KORUPTOR!!!!

Rajati Rafi Ada apa dengan pemerintah ini ...??? kok semua pada di korupsi....????

Dian Permana Ternyata kota bengkulu keadaan pemerintahannya semakin memburuk. Pembangunan ekonomi yg tdk merata jg terjadi diberbagai daerah pedalaman. Hanya bisa berdoa saja, agar kota trrcinta memiliki pemimpin yg beriman tinggi dan berjiwa mulia.

KURANG MEMUASKAN 628973895128 Lapor cik,di iklan .. bayar pajak di samsat muda alias gampang, ternyata cik alangkah susohnyo, di loket 1 cik alangkah sombongnyo dan juteknyo pegawainyo cemberut bae, jg polisi bagian pemeriksaan fisik kendaraan alangkah kasarnyo, kl org sakit jantung dan darah tinggi mngkn la pingsan di bentak2nyo, tlglah kepala kantor samsat tu cari pegawai yg ramah dan muda senyum, apo lg bagian pelayanan cari yg ramah,muda senyum mangku semangat jg bayar pajak tu,coba la di samsat tu ada bagian impormasi tersendiri biar org dak binggung dak be tanyo2.dak bayar pajak di tangkAp polisi,bayar pajak pelayanan nyo cak itu. Mohon la di perbaikiii mks. SELINGKUH DI PEMPROV 6282186129381 Pak gub knp dibiarkan pns selingkuh dibiro ... hampir tiap hari keluar jgn mentang mentang dekat dg ... ... dibiarkan ajo kasihan dg istrinyo klw tinonyo mmg j... k.... KEHILANGAN DOMPET 6285268955377 Tlg dimuat cik...!!! Kehilangan 1 bh dompet berisi 2 bh stnk motor, an. Alan Bahani tlg nian cik utk mnghbungi nmr 082181249181 bgi yg mnmukan akan diberi imbalan. Tks. TRAFIC LIGHT RUSAK 6285268697221 Lapor cik, cakmano lampu merah yg d hbrida tu? tlng d perbaiki lah. Maso satu merah, satu kuning, satu hijau, dan yg satunya mati. la sering nian nak tumburan di situ gra2 rambu lampu merah yg idak jelas. kalau idak jg diperbaiki tu tinggal tggu bae korban kecelakaan d sna. DANGDUTAN DI MASJID? 6285367476302 LARANGAN TRIO MACAN BERGOYANG DI PANTAI PANJANG OLEH MUI KOTA BKL. TAPI ORG PESTA DI HALAMAN MASJID RAYA DG ORGAN TUNGGAL DIBOLEHKAN, SDGKAN YG NYANYI TDK BANYK BEDANYA DG TRIO MCN. PADAHAL TMPT ITU BTL2 UTK KEGIATAN ORG2 YG BERI-

Pembaca dapat mengirim Artikel atau Surat Pembaca dilengkapi foto dan identitas diri melalui e-mail: redaksi_rb@yahoo.com atau opini_rb@yahoo.co.id

Rakyat Bengkulu

MAN.TLG MUI BUATKN MEREK TANDA LARANGAN DI PAGAR MESJID TSB. ANTRE SPBU KELOBAK 6282373390354 Untuk pimpinan spbu kelobak!tolong pegawai anda pada penpisian bensin dibrikan teguran jangan bersikap arogan seenak perutnya aj menutup antrian motor untk dialihkan pd pengisian sebelahnya,sedangkan kami sdh antre dan tinggal 4 motor lg.jd kami antri dari blakang lg. MINIM dr. THT 6285267650600 Lap cik tlg pak wagub dr tht di bengkulu kok cuma 1 orang bahaya segede ini bengkulu. SERING MATI LAMPU 6282177996891 Lpr cik,kpd yth bpk kpla bdng pln kmbng seri, dan bpk bupti benteng mhn dg sngt amt tlg d prhtkan mslh listrik jlr pndk kbng smpai k ds temiang sbab nyo d akhr2 ni la trlmpau sring mti lmpu, hmpr tiap mlm pak skli lg mhn d prhtkn,trims. TELEPON NGADAT 6285366006432 Lapor Cik.. Macam mano jaringan telpon & faks di Ketahun ni.. Lah lebih 3 minggu gangguan.. Mohon segera diperbaiki, aktivitas ekonomi jadi terganggu, trims. DISKRIMINASI PEJABAT 6282176735933 RBCIK,MENGAPA PARA PEJABAT TERSANGKA DAN TERDAKWA KOR UPSI TETAP MENJABA AT TIDAK SEGERA DI NON AKTIFKAN DGN ALASAN AZAS PRADUG A TIDAK BERSALAH PADAHAL MRK DIDUGA AKAN MENGULANGI PER BUATAN DAN MENGHIL ANGKAN BARANG BUK TI CONTOH KASUS; ZULKARNAIN MUIN ,EFREDI DAMIRI MULKAN TAJUDIN, TERDAKWA, TERSANGKA KASUS KORUPSI LEBIH DARI 1 KASUS SEDANGKAN IVAN SORI TERSANGKA SABUNG AYAM DINON AKTIFKAN MENGAPA ADA DISKRIMINASI DAN PERLAKUAN ISTIMEWA KPD PARA PEJABAT TERSANGKA DAN TERDAKWA KORUPSI DI PROPINSI BENGKULU ADA APA KOK KORUPT OR DIPERTAHANKAN KATANYA KORUPSI KEJAHATAN EKSTRA ORDINARI CIK??????? KEMBALIKAN DOMPET 6281995826923 YANG TERHORMAT LAPOR CIK, DENGAN KERENDAHAN HATI SAYA MOHON KEPADA

BPAK YANG TELAH MENGAMBIL/MENCURI DOMPET SAYA YANG BERISI UANG TUMAI DAN SIM,STNK,ATM,KTP AGAR DAPAT MENGEMBALIKAN SURAT2 PENTING YG ADA D DALAM DMPET TERSEBUT. KALAW UANG SILAHKAN D AMBIL TERSERAH BPAK BAGAIMANA BPAK MENGEMBLIKAN YA KARENA SAYA SANGAT MEMBUTUHKAN SURAT TRSEBUT. DARI YESSI MUTIARA, JLN KAPAR 4 PADANG HARAPAN 2B. LOLOS JERATAN HUKUM 6282380113841 Msyrkt RI. ingat kclakaan maut yg mlibatkan para pesohor & pejabat negri ini.yg lg Hot di tlvisi.,saya yakin kalau mreka akan mlenggang bebas tnpa hukum. PUPUK SUBSIDI 6282380303331 CIK Cakmano pupuk subsidiko untuk petani di kawasan kampung melayu di persulit toko .. ..simpang kandis, tolong di cabut izin merekatu! menjual jauh melampaui target, menjerit kami wrg kampung melayuko MOBNAS EKS PEJABAT 6289633058890 MALULAH MANTAN PEJABAT DAN ANGGOTA DPRD PROPINSI. MOBIL ITU BUKAN PUNYA NENEK MOYANG KAMU ITU PNYA RAKYAT PROPINSI BENGKULU.KEMBALIKAN LAH KE PEMERINTAH PROPINSI.MALU LAH KALIAN ITU !!!. SERAGAM BELUM DIBAGIKAN 6285378937816 Assalamu’alaikm bju seragam smp 1 arma ini sdh dr bln juni kmrn sampai september (berarti sdh 4 bln) sampai sekarang blm selesai masa kmi siswa/i bru smp 1 pkai bju putih biru trs ????? GUB JANGAN TAKUT 628127846786 LAPOR CIK . GUBERNUR BKL HARUS TEGAS . JANGAN MAU DI INTERVENSI . BERBUAT LAH YG TERBAIK . JANGAN TAKUT KALAU BENAR . CAT TIANG LISTRIK 6282380211100 Lapor cik... Cubo lah pln ko tiang2 listrik di plosok kota ko di cat jangan diam ajo di kota2 lain bisa bagus dengan warna yg ngejereng ngapo kota kito ko dak bisa ado apo. HUKUM TUMPUL KE ATAS 6285758331107 lapor cik Di indonesi ini.. tidak ada lgi keadilan untuk orang miskin... hukum sudah di perminkan.. Yg kaya korup tak sbrapa mrasakan pngap ny pnjara padahal mencuri dh tak terhitung lg angka nol ny, yg miskin sasaran mpuk pra pnegak hukum untuk ngembalikan citra nya... Ohh tuhan brila hukuman seberat2nya untuk org memberi hukuman yg tidak adil....

PEMBINA MANAJEMEN: DAHLAN ISKAN Pemimpin Umum/General Manager: HM.MUSLIMIN, Wakil Pemimpin Umum/Manajer Personalia: MUTIA AMPERIANA, Pemimpin Perusahaan: Hj. NURBAITI, Wakil Pemimpin Perusahaan: TITI EMI ARTSI. Pemimpin Redaksi: ZACKY ANTONY, Redaktur Pelaksana: PATRIS MUWARDI, Koordinator Liputan: ANNA MARIYOHANA, Redaktur: TARMANDI ALLBA, SUMARLIN, KOMI KENDY, BENNI HIDAYAT, BETTY HERLINA, DEDEK HENDRY. Wartawan Kota: IRPANADI, FAZLUR RAHMAN, HERI APRIZAL, MUHARISTA DELDA, RICKY DWI PUTRA, ANUGERAH WAHYU, IKSAN AGUS ABRAHAM, HASRUL, EKI KURNIA, MASRIYADI (Fotografer) Wartawan di Daerah: ADE HARYANTO (Mukomuko), RAHMAN YASIN (Kepahiang), PERI HARYADI, (Seluma), ALBERTUS YUDI PRATAMA (Kaur), YUNIKE KAROLINA (Bengkulu Selatan), TRI SHANDY RAMADANI, (Bengkulu Utara), TUSDA ADHAM (Rejang Lebong ), WANDA FEBRIANDA (Lebong), HARMOKO (Bengkulu Tengah) , Sekretaris Redaksi: HASTINI. Setter: SULISTI HARTINI. Pracetak: SUTAMRIN (Kabag), FRAN SINATRA, PRAKOSO HARI, ARI WIDARYANTO, HENDRA IRAWAN PUTRA, Teknologi Informasi (TI): ZULHAMDI Manajer Iklan: TITI EMI ARTSI, Account Executive (AE), MA HERODES, WILMAN SITUMORANG, M. IRFANSYAH, Design iklan: BOY RAHMAN HAKIM, VORWANTO Manajer Pemasaran: HAZRIM, Staf Pemasaran PELITA PURBA, SIRHANUDIN, SAMRISMAN LUBIS, SUMANTRI, FRANKY. Manajer Keuangan: Hj. NURBAITI. Accounting: AGUS SUWARSONO, ELYA, SULUNG ERNAWATI Divisi Anak Perusahaan: SUKATNO, M FIRDAUS, JEFRI GINTING, PIHAN PINO, SOFYAN ARDI, WARSIMAN, ERWIN ABENDI, KARTUBI, WIRO IDRUS SALAM, DEDI WAHYUDI, DITA ASFANI, PURNAMA SAKTI, SYAHBANDAR, AZMALIAR ZAROS, dan BENI BAIJUMI. Penerbit: PT BENGKULU SEMARAK PERMAI Komisaris Utama: HM ALWI HAMMU, Komisaris: DWI NURMAWAN, LUKMAN SETIAWAN. Direktur Utama: H SUPARNO WONOKROMO. Direktur: HM. MUSLIMIN Alamat Redaksi/Pemasaran/Iklan: Graha Pena Rakyat Bengkulu Jalan P Natadirdja No. 69 KM 6,5 Bengkulu. Telepon (0736) 20882, 22060, 341694, 344754, 346771 Faximile (0736) 346770 Perwakilan Jakarta: Graha Pena Jakarta Lantai 6 JalanRaya Kebayoran Lama No. 16 Jakarta. (021)-53699581 Fax (021) 53651427 Percetakan: PT BENGKULU SINAR GRAFIKA Manajer Percetakan PRADAKINA, Operasional Percetakan: JOKO SANTOSO, MAWARDI, OZWARDI ARDIANSYAH, DEVI AFRIZAL, ARI YULIZAR, DEDI PRATAMA, MESTA DOMIZA. Tarif Iklan: Display (umum) Rp.33.000/mmk, sosial/keluarga/pendidikan, film, dan ucapan selamat Rp 25.000/mmk, iklan baris/mini Rp 5.500/baris (min 3 baris, max 10 baris). Warna (minimal 1/4halaman) Rp 32.000/mmk satu warna, Rp 36.000/mmk (2 warna), dan Rp.48.000/mmk (full colour). Harga eceran Rp 4.000/eks, langganan Rp 108.000, luar kota tambah ongkos kirim. - Wartawan Rakyat Bengkulu dilarang menerima uang maupun barang dari sumber berita - Wartawan Rakyat Bengkulu dalam menjalankan tugas dibekali kartu identitas. - Isi di luar tanggung jawab percetakan.


3

Rakyat Bengkulu  Kamis, 12 September 2013

Angkatan Laut Swiss PADA suatu hari, Negara Indonesia mendapat surat dari Swiss, yang intinya adalah Swiss meminta kesediaan para pakar departemen pertahanan Indonesia untuk mendirikan Kementerian Angkatan Laut. Pihak Indonesia jelas-jelas bingung karena Swiss sama sekali tidak memiliki wilayah kelautan, mengirimkan surat balasan yang mempertanyakan hal tersebut. Balasan dari pihak Swiss: “Bukankah Indonesia juga memiliki Kementerian Keuangan?”(**)

Hasil Poling Sementara DPR RI

PAN dan Demokrat Pertanyakan SK PAW BENGKULU – Gubernur Bengkulu H Junaidi Hamsyah, S.Ag M.Pd dinilai lamban memproses atau menerbitkan Surat Keputusan (SK) pergantian antar waktu (PAW) dua anggota DPRD Kota yang berkasnya sudah diusulkan ke Pemda Provinsi. Dua dewan kota yang di PAW itu yakni Dr Ahmad Badawi Saluy, M.Si dari PAN dan Hj Leni Haryati

John Latief dari Demokrat yang sekarang menjadi Caleg DPR RI Dapil Provinsi Bengkulu dari PKB. SK itu harus diterbitkan paling lama 14 hari setelah berkas persyaratan disampaikan. Hal itu diungkapkan Ketua DPD PAN Kota Bengkulu Abdul Gani, kepada RB, kemarin (11/9). Dikatakan Abdul Gani, saat ini untuk penerbitan SK PAW Badawi Saluy sudah tidak ada alasan lagi. Sebab sebanyak 18 persyaratan yang ditentukan Pemda Provinsi sudah dipenuhi. Untuk itu, dia meminta Gubernur segera mengeluarkan SK tersebut. Jika batas waktu sesuai aturan sudah habis namun SK tidak diterbitkan, menurut Abdul Gani, pihaknya

Hasil Poling Sementara DPD RI

DPT Kota Capai 248.674 Jiwa BENGKULU – Ketua KPU Kota Bengkulu Darlinsyah, S.Pd,M.Si memastikan jumlah daftar pemilih tetap (DPT) yang akan diplenokan berkurang mencapai 1.311

13.991

Riri Damayanti Jhon Latif

10.266

Patrice Rio Capella

4. 5. 6. 7. 8.

Dian Syakhroza Rully Chairul Azwar Elva Hartati Jon Ramadhan Emilia Puspita

12

Diah Nurwiyanti = = = = =

11 8 7 3 2

5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19.

Eni Khairani Ruslan Wijaya Rahimullah Eri Yanto Babul Hairien Salamun Haris Yuan Rasugi Sang Radianto Star M Kosim Muspani Dinmar Djatmiko Ahmad Hamim W Iqbal Bastari Cuplis Risman

4.382

Bambang Soeroso = = = = = = = = = = = = = = =

pemilih dari Daftar Pemilih Sementara Hasil Perbaikan (DPSHP). Dengan demikian, jika tidak ada perubahan jumlah DPT Pemilu 2014 di Kota Bengkulu menca-

POLING DPR/DPD RI Pilihan Pembaca

Menyambut Pemilu 2014, masyarakat Bengkulu tidak hanya memilih anggota DPRD Provinsi, Kabupaten dan Kota, tetapi juga akan memilih anggota DPR RI dan DPD RI periode 2014-2019 yang akan menjadi Wakil Rakyat dan Senator asal Provinsi Bengkulu di Senayan. Dalam rangka mewadahi aspirasi pembaca serta mengukur sejauh mana dukungan masyarakat terhadap Anggota DPR RI atau Calon Senator, koran RB membuka poling Anggota DPR RI dan Senator Pilihan Pembaca RB. Pembaca dipersilakan mendukung salah satu calon DPR RI atau enator yang ditetapkan oleh KPU RI. Bagi yang ingin memberikan dukungan caranya mudah, isi lembaran formulir. Tulis nama calon Anggota DPR RI atau Senator yang Anda dukung dan lampirkan KTP yang masih berlaku.

Lenny John Latief

Ahmad Kanedi

Rekso Wardoyo

H. Mohammad Saleh

7.002

4.535

604

9.849

akan mengajukan tuntutan secara hukum. Sementara itu, Ketua DPC Demokrat Kecamatan Gading Cempaka, Mirwan juga mengaku berkas untuk PAW sudah diserahkan ke Gubernur. Untuk itu dirinya berharap agar proses penerbitan SK PAW tersebut cepat dilakukan. “Kini tidak ada hambatan lagi kalau Gubernur mau neken SK PAW itu. Kami sudah serahkan berkas sesuai aturan dan mekanisme yang ada,’’ tegas Mirwan. Terpisah, Karo Pemerintahan Pemdaprov, Drs Hamka Sabri menegaskan pihaknya masih melakukan pemeriksaan berkas PAW yang diusulkan. Jika memang sudah benar-benar lengkap, dan tidak ada persoalan maka akan langsung disampaikan ke Gubernur untuk diproses penerbitan SK PAW-nya. (che)

3.145 982 823 451 124 114 97 87 78 73 20 10 7 4 1

IDENTITAS PENGIRIM Nama : ................................................ Alamat : ................................................ Calon Senator/DPR RI pilihan : ................................................ Kirim ke Graha Pena RB Jl. P. Natadirja No. 69 Kota Bengkulu. Formulir harus sudah diterima redaksi RB paling lambat tanggal 14 September 2013. RB hanya menerima fotokopi KTP yang masih berlaku.

pai 248.674 jiwa setelah dikurangi 1.311 dari data DPSHP yang awalnya berjumlah 249.985 jiwa. Berkurangnya jumlah DPT itu lantaran masih banyaknya data yang tidak valid sesuai laporan PPS dan PPK. Dikatakan Darlin, sesuai jadwal KPU Kota akan melakukan pleno DPT tanggal 13 September. Untuk itu, waktu yang masih tersisa satu hari ini akan dimanfaatkan KPU bersama PPS, PPK dan Panwas melakukan penyisiran terhadap warga di Kota Bengkulu yang belum terdaftar.(che) POLING CALON SENATOR AHMAD KANEDI 1. NOPRIANA LEA WATI 2. BUSTAM 3. DARMAWAN 4. AMRI LATIP 5. HERAWATI 6. HERMANSYAH 7. SUARLAN 8. ERSAT SUMARLY 9. HAIKAL 10. ERNA NENGSIH 11. NITI HARLIN

TALANG PADANG PADANG BINUAI GEDUNG WANI SUKA BANJAR LINAU JL. SENTOT ALIBASYAH GEDUNG WANI TANJUNG BARU MUARA TETAP SUKA BANDUNG GERAMAT

Baca Selengkapnya di www. harianrakyatbengkulu.com

PARPOL dan CALEG Peserta Pemilu 2014 yang ingin diekspos melalui rubrik Parpol dan Caleg di halaman Pemilu Koran RB BISA menghubungi Contact Person 0813-6750-8342


BEDAH DAPIL

4

Rakyat Bengkulu  Kamis, 12 September 2013

Dapil Kota Bengkulu IV: Ratu Samban, Ratu Agung

Calon Legislatif DPR RI Dapil Bengkulu DUKUNG DPR RI PILIHAN ANDA

Menyambut Pemilu 2014, koran RB juga membuka poling Anggota DPR RI pilihan Pembaca RB. Pembaca dipersilakan mendukung salah satu calon DPR RI yang sudah ditetapkan oleh KPU RI. Caranya mudah, cukup gunting formulir poling di Koran RB dan mengisi data diri dan calon yang dipilih. Formulir dukungan kirim ke Graha Pena RB Jl P Natadirja KM 6,5 Kota Bengkulu.

1. PATRICE RIO CAPELLA, SH 2 dr. ANARULITA MUCHTAR 3 IWAN KUSNADI, S.IP 4 EVA LENAWATI, SE

1 JON RAMADHAN, S.Ag 2 Hj. LENI HARYATI, SE. M.Si 3 MARDA HASTUTI 4 SARDJONO, SH, S.Pd.I

1 Drs. H.M. SYAHFAN BADRI S 2 ANDRIADI ACHMAD, SS, M.IP 3 Hj. KURATUL AINI, SH, MM 4 HALIMATUL ASLIATI, S.Pd AUD

1 Hj. ELVA HARTATI S.IP, MM 2 DANA ANUGRAH R 3 EMILIA PUSPITA, SH 4 APRISUNADI, M.Kep

1 Ir. RULLY CHAIRUL A, M.Si. 2 MOHAMAD IRZAN 3 Dra. Hj. SUZY SUZANNA A, MA 4 Hj. SYAFIDAWATI TJAJA

1 SUSI MARLENY B, SE,MM 2 DR. Ir. DHARMA S,M.Ed 3 MUDARWAN YUSUF, SH, MH 4 drg. REDHATULLAH

1 dr. DIAN A SYAKHROZA 2 Ir. HR MUCHLIS YS., MM 3 YURIEKA AJENG SEPTIRIANA 4 H. INDRA SUNANDAR, SE L

1 Hj. DEWI CORYATI, M.Si 2 Dr. Hj. MARISSA HAQUE F 3 YURISMAN STAR, SE, M.Si 4 IR. H. REKSO WARDOYO, MS

1 Hj. DIAH NURWIYANTI, SH, MH 2 Drs. H. RAMLY NURHAPY, M.Si 3 ANITA LOUIZA ZOHARNIAH, SH 4 JULIAN, BA

1 H. MUSLIHAN DS, S.Sos, MM 2 Ir. H. HENRY KOESTOMO, MM 3 Dra. NINI YUDIARTI, M.Si 4 YURINE

1 H. ARNAIDI S, SH,SP.N 2 RIZKA FIDYAWATI, SPd.I 3 Ir. ANDI WILIAM IRFAN

1 Ir. H. SUDIRMAN SALEH, MM 2 NENI DARYANI, SH 3 TUMBUR NAPITUPULU 4 P. MARIA ULFAH

4 Caleg Incumbent Vs Muka Baru DAPIL 4 yang meliputi wilayah Kecamatan Ratu Samban dan Ratu Agung merupakan pecahan dari Dapil 1 pada Pemilu 2009 lalu. Dari kuota 8 kursi yang ada di Dapil ini, 4 kursinya diprediksi akan diduduki oleh 4 sosok caleg incumbent yang saat ini mencalonkan diri melalui Dapil 4. Keempat Caleg tersebut yakni Sawaludin Simbolon, S.Sos (Demokrat), Suimi Fales (PKB), Yudi Darmawansyah (Gerindra), dan Dra. Hj. Chaizurani Anwar (Golkar). Keempatnya telah membuktikan kemampuannya mengumpulkan suara massa pada pemilu sebelumnya khususnya di wilayah Ratu Samban dan Ratu Agung.

Sawaludin Simbolon bagi masyarakat Kota Bengkulu khususnya di Dapil ini sudah tidak asing dengan sosoknya. Menjadi peraih suara sah terbanyak pada Dapil 1 di Pemilu 2009 lalu dan menjabat sebagai Ketua DPRD Kota Bengkulu setidaknya secara tidak langsung masyarakat sudah cukup mengenalnya. Masih di bawah naungan Partai Demokrat, Sawal (sapaan akrabnya, red) berpeluang besar kembali meraih kemenangan di Dapil ini. Dari PKB masih mengusung nama Suimi Fales. Ketua Komisi III DPRD Kota Bengkulu ini juga cukup akrab bagi telinga masyarakat Kota Bengkulu, ditambah lagi dengan kerapnya ia muncul di beberapa

media lokal dengan komentar-komentarnya terkait permasalahan sosial yang terjadi di Kota Bengkulu. Setidaknya beberapa aktivitas dan kinerja yang dilakukannya selama menjabat sebagai dewan kota secara tak langsung telah mengekspos dirinya di masyarakat kota Bengkulu. Berikutnya ada sosok Yudi Darmawansyah, S.Sos. Walaupun saat ini yang bersangkutan tidak lagi duduk di kursi dewan kota karena telah dilakukan pergantian antar waktu (PAW), namun melihat hasil yang diperolehnya pada Pemilu 2009, Yudi punya peluang besar untuk kembali duduk di kursi dewan kota. Sebelumnya pada Pemilu 2009, Yudi diusung oleh

Parpol Harus Bisa Jual Program Dapil 4 meliputi Kecamatan Ratu Samban dan Ratu Agung yang merupakan dapil baru di Kota Bengkulu. Dapil ini akan menjadi pertarungan seru bagi 12 partai politik peserta Pemilu 2014 termasuk caleg yang diusungnya. 8 kursi di Dapil 4 akan menjadi perebutan sengit.

Jika tidak ada perubahan, berdasarkan Daftar Pemilih Sementara Hasil Perbaikan (DPSHP) jumlah DPT di Dapil 4 diperkirakan bakal mencapai 6.150 jiwa sesuai dengan jumlah DPSHP. Di dapil ini merupakan pusat kota. Dapil 4 bisa dikatakan dihuni oleh warga yang rata-rata kelas menengah ke atas. Dengan tingkat pendidikan masyarakat di Dapil 4 yang cukup terpelajar, maka ini kesempatan bagi parpol untuk menawarkan visi dan misinya yang bertujuan untuk meraih suara pada Pemilu 2014.

Rata-rata masyarakat yang tingkat pendidikannya cukup tinggi, mereka lebih cenderung memilih parpol atau caleg yang mantap programnya, dan bagus visi dan misinya. Namun, kecenderungan golput tetap ada, jika melihat parpol dan caleg yang diusung dianggap tidak baik visi dan misinya. Melihat realita yang ada di Dapil 4, mau tidak mau parpol tidak cukup hanya mengandalkan bantuan-bantuan berupa sambako atau sejumlah uang untuk meraih simpati pemilih. Tetapi, parpol dan caleg harus benar-benar menjual program jika ingin mendapatkan suara signifikan di dapil ini. Parpol dan caleg harus bisa melaksanakan program-program yang diminati masyarakat. Setiap partai harus mampu menunjukkan kalau mereka punya keberpihakan pada kepentingan rakyat.(cw1)

PDIP dan berhasil mendapatkan 1 kursi di dewan dengan menduduki peringkat ke-4 peraih suara terbanyak pemilu lalu. Saat ini, Yudi berdiri di bawah bendera Gerindra dan akan membuktikan bahwa dirinya memang kompetabel. Kemunculan Yudi ini juga akan menjadi momok bagi kader PDIP di Dapil 4. Apalagi di dapil ini, caleg-caleg yang diusung PDIP, masih jauh popularitasnya dibanding Yudi. Apalagi para caleg PDIP tergolong muka baru. Juga ada nama Dra. Hj. Chaizurani Anwar. Dengan statusnya sebagai Ketua DPD Golkar Kota Bengkulu, diprediksi ia tidak akan menemukan kesulitan untuk meraih

satu kursi di dewan kota pada pemilu mendatang. Dari kacamata politik, pada Pemilu 2014 para caleg incumbent atau yakni yang kini duduk sebagai anggota dewan, jelas punya keuntungan lebih besar. Mereka punya kesempatan untuk memelihara jaringan politik. Lewat hak representasi, mereka berkesempatan mengunjungi titik-titik potensial di masa reses mereka. Masuk kampung keluar kampung, dan hebatnya, mereka mendapat tunjangan untuk melakukan itu. Jadi, seperti sambil menyelam minum air, mereka melakukan tugas, tapi sekalian bisa memelihara jaringan politik dan melakukan pencitraan.(cw1)

Demokrat Bakal Terancam DAPIL 4 ini terdiri dari 2 kecamatan yang merupakan pecahan dari Dapil 1 pada Pemilu 2009 lalu. Diketahui pada pemilu sebelumnya, Demokrat menjadi penguasa Dapil 1 dan itu tak lepas dari sumbangsih kedua kecamatan ini. Namun melihat kondisi politik saat ini diprediksi suara yang akan diraih Demokrat di Dapil 4 tidak akan seperti pemilu sebelumnya. Hal ini juga akan menjadi ancaman bagi Partai Demokrat. Sebab itu, pada Pemilu 2014 akan menjadi pertarungan harga diri bagi partai besutan Susilo Bambang Yudhoyono itu.

Demokrat bakal dibayangi Golkar, PAN, PKS, Gerindra dan Hanura. Ditambah partai pendatang baru yang saat ini terus berusaha mencuri perhatian yakni NasDem. Pengamat Politik dari Fisip Unib, Dr. Panji Suminar memprediksi Demokrat masih berpengaruh di dapil ini, namun untuk meraih hasil selayaknya Pemilu 2009, hal tersebut akan sangat sulit. Salah satu penyebabnya, pandangan masyarakat yang saat ini menganggap parpol dinilai tidak lagi mewakili aspirasi masyarakat. “Masyarakat diperkirakan akan beralih suara atau migrasi suara ke parpol yang

tidak terlibat dalam kebijakan kontroversial,” jelasnya. Panji juga mengatakan layaknya Dapil 3 yang sangat rentan dengan meningkatnya angka golput, Dapil 4 diprediksi bakal sama. Menurutnya, semakin tingginya angka Golput ini disebabkan adanya hubungan yang lemah antara konstituen dengan partai politik atau politisi. Hal itu menimbulkan kualitas hubungan yang buruk di antara pemilih dan partai, sehingga menimbulkan perilaku beli putus serta tidak adanya hubungan emosional antara rakyat dengan politisi.(cw1)


Rakyat Bengkulu

 Kamis,

Lintas Mantan TNI Dipenjara 7 Tahun CURUP – Seorang residivis yang juga mantan anggota TNI, Supri (40) warga Jalan Purwodadi Kelurahan Tempel Rejo Kecamatan Curup Selatan, akhirnya diganjar hukuman 7 tahun penjara. Supri terbukti sebagai pemilik 500 gram ganja kering. Majelis Hakim Pengadilan Negeri Curup menyatakan Supri terbukti melanggar pasal 114 Undang Undang nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika. Selain hukuman penjara, Supri juga diwajibkan membayar denda Rp 1 miliar subsidair 6 bulan penjara. Terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan telah menyimpan dan menguasai narkotika jenis ganja. Dari pertimbangan fakta dan alat bukti yang dihadirkan di persidangan, terdakwa dijatuhkan pidana penjara selama 7 tahun,” tegas Majelis Hakim yang diketuai Adil Hakim Manulang, SH didamping hakim anggota, Yuliarta, SH dan Hika D Asril Putra, SH. Terdakwa langsung menyatakan menerima putusan hakim. Namun tidak demikian dengan Jaksa Penuntut Umum (JPU), Eliyarmi, SH yang menyatakan pikir-pikir karena putusan majelis hakim lebih ringan dari tuntutannya yakni pidana penjara 10 tahun. “Menanggapi putusan majelis hakim, kami dari JPU menyatakan pikir-pikir. Waktu yang diberikan untuk menyatakan sikap akan kami manfaatkan untuk berdiskusi bersama pimpinan,” ungkap Eliyarmi. Supri sendiri dibekuk Satuan Narkoba Polres RL sebagai TO pemilik 500 gram ganja kering yang berhasil diamankan dari seorang kurir. Supri di ditangkap di pondok kebun Danau Wisata Suro Kecamatan Ujan Mas Kabupaten Kepahiang, 20 Maret 2013.(cuy)

Waspada! Kriminal di Mekkah JAKARTA - Penanganan masalah keamanan di Mekkah menjadi fokus Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Daerah Kerja (Daker) Mekkah. Salah satu langkah yang diambil adalah dengan memperkuat bagian sektor khusus yang selama ini bersentuhan langsung dengan jemaah. “Tangani masalah keamanan, Daker Mekkah telah memperkuat sektor khusus. Bahkan jika diperlukan, petugas keamanan sektor pun akan kita BKO kan (bawah kendali operasi) untuk mendukung operasional sektor khusus,” kata Kepala Daker Mekkah Arsyad Hidayat melalui portal resmi Kementerian Agama (Kemenag), kemarin (11/9). Arsyad menambahkan, tim keamanan akan diperkuat karena selama ini peristiwa kriminal sering terjadi di area sekitar Masjidilharam. Dia menjelaskan, dari data keamanan musim haji 2012 menunjukan, setidaknya terdapat 269 kasus kejahatan dengan nilai kerugian materil mencapai Rp 668,02 juta dan 283,5 ribu riyal. Dari total jumlah tersebut, 210 kasus di antaranya terjadi di Kota Mekkah, dengan kerugian Rp 569,01 juta dan 228,5 riyal. Sementara jenis kejahatan yang paling jamak terjadi di Kota Mekkah adalah pencurian (65 kasus), penipuan (63 kasus), kehilangan (56 kasus), dan perampasan (21 kasus). Arsyad menambahkan, penguatan keamaan di sektor khusus juga dimaksudkan untuk meningkatkan layanan terhadap jemaah. Sebab, kondisi Masjidilharam yang lebih padat dari tahun-tahun sebelumnya.(mia/agm)

AKTUALITA

AKTUALITA

12 September 2013

5

Jawa Pos Terbaik se-Asia

TUSDA/RB

TEGAP: Supri, mantan anggota TNI bersikap siap ketika mendengar putusan majelis hakim, kemarin.

Gunung Berapi Bawah Laut Berpotensi Meletus Junaidi: Tidak Diekspos Nanti Bisa Meletus Nian BENGKULU – Gubernur Bengkulu H. Junaidi Hamsyah, S.Ag, M.Pd angkat bicara soal potensi meletusnya gunung berapi yang berada di bawah laut Bengkulu. Secara tersirat dia mengungkapkan perlu ada tindak lanjut untuk mengantisipasi potensi bencana alam itu. “Soal gunung berapi, sudah ada penelitiannya. Kalau diekspos masyarakat bisa resah. Kalau tidak, nanti bisa meletus nian,” kata Junaidi Hamsyah. Kutipan pernyataan Junaidi itu disampaikannya dalam sambutan acara kerjasama Pemda Provinsi Bengkulu dengan United States Agency Internasional Development (USAID), Project Concern Internasional (PCI) Indonesia dan Kabahill Centre tentang Climate Adaptation and Disaster Resilience (CADRE) atau adaptasi perubahan iklim dan pengurangan resiko bencana di Bengkulu. Acara dilangsungkan di Gedung Serba Guna Pemda Provinsi, kemarin (11/9) siang. Usai acara Junaidi mempertegas akan melibatkan sejumlah pihak untuk menelitinya. “Kedepan mungkin ada DED (Detailed En-

gineering Design) terkait dengan ancaman itu (potensi meletusnya gunung berapi,red),” kata Junaidi. Sementara itu Asisten II Setdaprov Bengkulu, HM Nashsyah,MM,MT mengatakan gunung berapi bawah laut Bengkulu. Tepatnya di Palung Sunda di barat daya Sumatera, 330km dari Bengkulu dan di kedalaman 5,9 km dengan puncak berada di kedalaman 1.280 meter dari permukaan laut. “Atau antara Pulau Enggano dan Mega. Gunung ini, sebenarnya gunung terbesar (di Sumatera,red),” kata Nashsyah. Menurut Nashsyah, sudah ada penelitian atas keberadaan gunung berapi Bengkulu itu. Belakangan diketahui para ahli geologi ini berasal dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia ( LIPI), Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, CGGVeritas dan IPG (Institut de Physique du Globe) Paris. “Perlu kita minta data hasil penelitian mereka. Terlebih lagi katanya gunung ini masih aktif. Bisa nanti dikembangkan dengan DED, minta bantuan peneliti LIPI dan para ahli geologi. Bagaimanapun kita harus menelitinya,” tandas Nashsyah. Dibagian lain, dalam sambutannya Junaidi berharap dengan

kerjasama kemarin, masyarakat selalu siap bila sewaktu-waktu terjadi bencana. Termasuk infrastrukturnya. Sebab sesuai dengan letak geografis, Bengkulu rawan bencana. Dan bencana itu tidak bisa diprediksi, karena bisa terjadi kapan saja. Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Bengkulu, Kolendri mengatakan program CADRE sebenarnya sudah dilakukan oleh USAID bersama PCI dan Kabahill Center sejak 2011 lalu. Program itu dilaksanakan di 3 kabupaten, 30 desa/ kelurahan dan memberi manfaat kepada kurang lebih 35.000 orang di Bengkulu. Secara khusus program ini bertujuan untuk memperkuat ketahanan masyarakat yang rentan dan tinggal di pedesaa, agar siap menghadapi bencana dan perubahan iklim. “Diantaranya saja memperkuat kapasitas kelembagaan, mengurangi paparan dan kerentanan terhadap dampak risiko bencana dan perubahan iklim melalui pelaksanaan kegiatan mata pencaharian adaptif. Serta meningkatkan peraktek-peraktek kesiapsiagaan bencana masyarakat melalui peningkatan pengetahuan dan pendidikan,” ungkap Kolendri. (ble)

BANGALORE - Tepuk tangan menghiasi ballroom Hotel Vivanta, Bangalore, India, yang berisi ratusan delegasi media seAsia Pasifik tadi malam (11/9). Itu terjadi saat Jawa Pos diumumkan sebagai penerima penghargaan sebagai koran dengan desain halaman depan terbaik dalam ajang 12th Asian Media Awards WAN-IFRA 2013 di India. Penghargaan tersebut merupakan yang ketiga diterima koran terbesar di Indonesia dengan jaringan lebih dari 200 penerbitan (termasuk Harian RB) itu, selama dua tahun berturut-turut. Dalam seremoni penghargaan, mantan Presiden WAN-IFRA Jacob Mathew menyerahkan piala emas kepada Pemimpin Redaksi Jawa Pos Leak Kustiya. Dalam ajang bergengsi itu, Jawa Pos yang mendapat penghargaan emas berhasil mengungguli Apple Daily, salah satu koran terbesar di Taiwan dengan oplah lebih dari sejuta eksemplar. Yang juga membanggakan, Kaltim Post (Jawa Pos Group) ditetapkan sebagai koran terbaik ketiga sehingga menerima penghargaan perunggu dalam kategori yang sama. WAN-IFRA menetapkan Jawa Pos sebagai yang terbaik untuk edisi 27 Agustus 2012 dengan laporan khusus yang bertema

MA Akan Batalkan Vonis Bebas Koruptor. Pada halaman itu, Jawa Pos memuat gambar utama ilustrasi yang dibuat Budiono. Pada ilustrasi tersebut, ditampilkan koruptor yang membawa tumpukan uang dan melenggang bebas di atas karpet merah yang dikawal hakim bertoga. Ilustrasi tersebut merupakan gambaran banyaknya hakim tipikor daerah yang menjatuhkan vonis bebas kepada koruptor. Tahun lalu Jawa Pos juga menerima dua penghargaan untuk kategori perwajahan terbaik. Yaitu, penghargaan emas dan perak. Perwajahan halaman muka terbaik tersebut diberikan saat Jawa Pos menurunkan laporan soal terpilihnya ketua baru KPK, Abraham Samad. Sementara itu, perwajahan yang mendapat penghargaan perak berisi laporan terkait dengan runtuhnya Jembatan Tenggarong di Kaltim. Sebelumnya, Jawa Pos juga dinobatkan sebagai World Young Reader Newspaper of The Year 2011 karena keunggulan halaman anak muda, DetEksi. “Ini penghargaan internasional yang sangat membanggakan buat Jawa Pos dan seluruh pembaca. Sebab, kita bisa meraihnya secara berturut-turut,’’ ungkap Leak Kustiya. (eko)

Pungli Sertifikat Ngalir ke BPN Kata Kasi Pidsus Kejari Kepahiang KEPAHIANG – Penyidikan Pidsus Kejari Kepahiang terungkap uang pengurusan penerbitan 7.795 persil sertifikat Prona, UKM, Pertanian, Transmigrasi dan Redistribusi 2011 dan 2012 tidak hanya digunakan untuk membiayai pengurusan administrasi dan pengadaan patok batas tanah. Dana yang dikumpulkan perangkat desa itu ada juga yang mengalir ke BPN Kepahiang. ‘’Menurut beberapa kades, uang dialirkan ke BPN itu memang tidak banyak. Tapi, kita tidak melihat nilai rupiahnya namun yang kita lihat adalah perbuatannya,’’ kata Kasi Pidsus Kejari Kepahiang, Dodi Junaidi,SH tanpa merinci nama-nama personel BPN yang disebut-sebut menerima aliran dana yang dihimpun perangkat desa. Soalnya, lanjut Dodi Junaidi, biaya penerbitan 7.795 sertifikat itu sepenuhnya ditanggung negara

yang nilainya mencapai Rp 3.145.714.000. Rinciannya, Rp 1.661.714.000 untuk penerbitan 4.085 persil sertifikat tahun 2011. Serta, Rp 1.484.000.000 untuk penerbitan 3.710 persil sertifikat tahun 2011. ‘’Dana APBN 2012 senilai Rp 1.484.000.000 itu digunakan untuk membiayai proses penerbitan 3.710 sertifikat. Terdiri dari, 100 persil sertifikat UKM senilai Rp 40.000.000, 150 persil sertifikat tanah transmigrasi senilai Rp 60.000.000, 700 persil sertifikat redistribusi sebesar Rp 280.000.000 dan 2.160 persil sertifikat prona senilai Rp 864.000.000. Sedangkan dana penerbitan 4.085 persil sertifikat tahun 2011 senilai Rp 1.661.714 .000 untuk penerbitan 100 sertifikat UKM, 285 sertifikat tanah transmigrasi 1.700 persil sertifikat redistribusi dan 2.000 persil sertifikat prona. Kenyataannya, masyarakat tetap dibebani biaya materai dan pengadaan patok batas. Sehingga, perangkat desa menarik biaya antara Rp 100.000 – Rp 350.000 per persil. Karena terpaksa, masyarakat membayar juga biaya yang katanya telah disepakati itu,’’ tutur Dodi Junaidi. (rhy)


INFO HAJI

6

Rakyat Bengkulu

Kamis, 12 September 2013

Kepala Daerah Diminta Percepat Lepas JCH BENGKULU – Kakanwil Kemenag Provinsi Bengkulu, H. Suardi Abbas, SH, MH melalui Kabid Urusan Haji dan Umroh Drs. H. Zahdi Taher, MHi mengimbau bupati dan walikota di Provinsi Bengkulu, mempercepat pelepasan jemaah calon haji (JCH) di masing-masing daerah. Tujuannya, agar tidak menjadi hambatan keberangkatan JCH.

Jika dilepas beberapa hari sebelum keberangkatan dari Embarkasi Antara ke Embarkasi Padang, ada waktu istirahat lebih lama bagi JCH sebelum berangkat. Sejauh ini, baru Kabupaten Bengkulu Tengah dan Seluma yang sudah melepas JCH mereka. ‘’Harapan kita memang lebih cepat dilepas, itu lebih baik. Artinya JCH nanti tidak perlu terburu-buru untuk memper-

siapkan keberangkatan, karena sudah dilepas. Kalau dipercepat, JCH tinggal konsentrasi untuk berangkat ke Embarkasi Antara di Asrama Haji Padang Kemiling, sesuai jadwal keberangkatannya nanti. Sehingga tidak lagi disibukan pelepasan dari kepala daerah,’’ kata Zahdi. Lanjut Zahdi, sesuai jadwal masing-masing JCH di kabupaten/kota, ada yang tidak

serentak berangkat dari Embarkasi Antara menuju Padang dan Jeddah Arab Saudi. ‘’Yang kita antisipasi itu di daerah yang jauh. Jika mereka sudah dilepas, JCH bisa menginap lebih dulu di Kota Bengkulu atau di rumah sanak familinya sembari menunggu jadwal masuk ke Asrama Haji. Sehingga kesiapan dan kesehatan JCH bisa terjamin,’’ ungkap Zahdi.(che)

Lintas

Renovasi Masih Jalan, JCH Diimbau Hati-hati

Pengganti Belum Disetujui BENGKULU – Nasib calon jemaah haji (CJH) pengganti jemaah calon haji (JCH) yang batal atau menunda keberangkatannya, masih diujung tanduk. Kepastian persetujuan keberangkatan mulai 14 september mendatang, belum disetujui Kementerian Agama RI. Hingga kemarin (11/9) Kanwil Kemenag Provinsi Bengkulu belum menerima surat resmi atau pemberitahuan lisan dari kementerian, untuk mengisi kuota pengganti JCH yang batal berangkat di tahun ini. Hal ini diakui Kakanwil Kemenag Provinsi H. Suardi Abbas, SH, MH. Ia sudah koordinasi ke Kementerian Agama, namun jawabannya belum ada. Suardi belum bisa memastikan CJH pengganti JCH yang batal berangkat, belum tentu berangkat tahun ini. ‘’Kini waktunya sudah semakin dekat untuk jadwal keberangkatan. Tapi persetujuan dari kementerian belum ada. Untuk itu, CJH yang menunggu dan sudah lunas biaya pemberangkatan, diharapkan tidak terlalu berharap. Sebab kesempatan itu sangat tipis. Mengingat kalaupun bisa diberangkatkan, itu proses pengurusan paspor serta visa lainnya cukup lama,’’ tegas Suardi. Lanjut Suardi, saat ini data yang masuk ke Kanwil, 6 kuota haji yang kosong tahun ini. Namun masih akan ada lagi JCH yang tidak berangkat lantaran sakit atau meninggal dunia, beberapa waktu lalu. Sehingga pihaknya akan mengetahui total jumlah kuota kosong setelah proses pemberangkatan dilakukan. ‘’Pengurangan kuota itu ada dari Lebong, Rejang Lebong, Kota Bengkulu, Kaur dan Mukomuko. Risikonya nanti bisa jadi kuota mereka ke depan akan dikurangi. Kemudian dampaknya daftar tunggu akan semakin panjang,’’ pungkas Suardi.(che)

SUARDI ABBAS

Di Masjidil Haram

PERI/RB

DILEPAS: Sekda Kabupaten Seluma, Drs H Mulkan Tajuddin, MM melepas secara resmi JCH Kabupaten Seluma, kemarin (11/9).

BENGKULU – Kepala Kementerian Agama Bengkulu H. Suardi Abbas, SH, MH mengingatkan seluruh jemaah calon haji (JCH) asal Bengkulu, agar menjaga kesehatan fisik dan stamina. Pasalnya, hingga jelang pelaksanaan haji, renovasi Masjidil Haram Makkah, belum selesai 100 persen. Sehingga kawasan Masjidil Haram makin sempit karena pengerjaan proyek. Karena kawasan sempit, membuat kepadatan saat tawaf tidak bisa dihindarkan. Meski sudah disiapkan tempat khusus untuk jemaah lanjut usia dan harus menggunakan kursi roda, namun para jemaah harus tetap hati-hati. Para jamaah disarankan

melihat waktu-waktu saat kawasan Masjidil Haram sedang tidak padat, untuk melakukan tawaf atau kegiatan lain dalam rangkaian ibadah haji. Menjaga fisik dan kesehatan sangat penting agar nanti saat dalam kawasan yang cukup padat, JCH tetap bisa menjalankan rangkaian ibadah haji. Selain itu seluruh JCH diingatkan untuk fokus menjalankan ibadah haji saat berada di Tanah Suci. Jemaah tidak perlu belanja berlebihan. Jemaah juga diingatkan waspada terhadap aksi penipuan yang bisa saja terjadi dari masyarakat yang fasih berbahasa Indonesia. Pasalnya di Makkah juga ada oknum orang Indonesia yang jahil menipu jemaah satu bangsa mereka sendiri. (iks)

Akhirnya, JCH Seluma Dapat Uang Saku Rp 250 Ribu SELUMA KOTA – Setelah diburu penyelesaian administrasi, akhirnya jemaah calon haji (JCH) Kabupaten Seluma mendapatkan uang saku. Besarannya hanya Rp 250 ribu per JCH. Meskipun sedikit, ini sudah patut disyukuri lantaran sebelumnya nyaris sama sekali tidak mendapatkan uang saku. Hal ini dibenarkan Sekda Kabupaten Seluma, Drs H Mulkan

Tajuddin, MM, kemarin (11/9) sesuai melepas secara resmi 130 JCH Kabupaten Seluma. “Awalnya kemarin memang belum bisa dipastikan, tapi tadi setelah dikomunikasikan dan dikoordinasikan serta atas petunjuk pak bupati, maka positif JCH Kabupaten Seluma tahun ini akan diberikan yang saku sebesar Rp 250 ribu per JCH,” ujar Sekda.

Sementara itu, Kepala Kantor (Kakan) Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Seluma, H Sipuan, S.Ag, MM mengatakan, usia tertua JCH dari Kabupaten Seluma yakni usia 79 tahun atas nama Usman Samut Ayi, warga Desa Jenggalu Kecamatan Sukaraja. Sedangkan yang termuda yakni usia 31 tahun. JCH Kabupaten Seluma akan berangkat dari Kabupaten Se-

luma Senin (16/9) sekitar pukul 06.30 WIB di halaman Masjid Agung Baitul Falihin dan masuk asrama haji Embarkasi Antara Padang Kemiling Kota Bengkulu. Sekitar pukul 22.00 WIB malam harinya, mereka akan berkumpul seluruhnya di Aula Asrama Haji, untuk diberangkatkan ke Padang Sumatera Barat. “Pukul 05.00 WIB – 08.00 WIB, akan diberangkatkan da-

ri Padang Sumatera Barat ke Jeddah Arab Saudi. Alhamdulillah JCH sehat semua,” ujar Sipuan. JCH Kabupaten Seluma terbagi dalam dua kloter. Yakni sebanyak 126 orang masuk dalam kloter 7 dan bergabung dalam kloter 8 sebanyak 9 orang. Dalam kloter akan dibagi lagi rombongan, dengan satu rombongan sebanyak 45 orang.(hue)


8

Rakyat Bengkulu ď Ź Kamis, 12 September 2013


Rakyat Bengkulu ď Ź Kamis, 12 September 2013

9


ALL SPORT

10

Rakyat Bengkulu

Kamis, 12 September 2013

Track Record Juara Tinju WBA MIGUEL Angel Cotto mempertahankan gelar juara dunia tinju kelas menengah junior WBA super. Terakhir dia meraih kemenangan TKO ronde 10 atas Antonio Margarito. Cotto memang bertekad membalas kekalahannya dari Margarito pada 2008 lalu. Petinju asal Puerto Riko ini menekan lawan sejak ronde awal, dan melukai pelipis kanan Margarito. Margarito sempat absen naik ring selama setahun karena terbukti bersalah memasukkan benda terlarang di sarung tinjunya saat menghadapi Shane Mosley pada tahun 2009. Setelah mendapat izin bertarung, Margarito menghadapi Manny Pacquiao pada akhir 2010 dan mengalami cedera retak tulang pada pelipis kanannya. Cedera inilah yang menjadi bulan-bulanan Cotto dalam pertarungan di Madison Square Garden New York, Amerika Serikat, tersebut. Dalam duel di Madison Square Garden, New York, tahaun 2011, Cotto sudah dominan sejak ronde-ronde awal. Beberapa kombinasi pukulan petinju asal Puerto Rico itu mendarat telak di kepala Margarito. Memasuki ronde tiga mata kanan Margarito tampak terluka. Meski begitu, Margarito tak menyerah. Tapi setelah ronde kesembilan wasit Steve Smoger minta rekomendasi tim dokter terkait kondisi mata Margarito. Dokter lalu menganjurkan supaya wasit hentikan duel demi kebaikan mata Margarito dalam jangka panjang. Akhirnya Cotto dinyatakan menang TKO.(**)

MIGUEL ANGEL COTTO

FARID FANDI/JAWA POS

JANGAN TERLENA LATIHAN: Pelatih Timnas Indonesia U-19 Indra Sjafri saat latihan pagi. Indonesia akan menghadapi Myanmar di Grup B, di Stadion Tri Dharma Petrokimia Gresik malam nanti.

Myanmar v Indonesia

GRESIK - Euforia kemenangan telak 5-0 timnas Indonesia atas Brunai Darussalam dalam laga perdana Selasa (10/9) malam harus segera dilupakan pemain muda timnas. Ini penting, karena dalam laga kedua malam hari ini, Garuda Jayajulukan timnas U-19 akan menghadapi tim yang tak kalah sengit. Myanmar akan menjadi lawan Garuda Jaya dalam lanjutan pertandingan piala AFF U-19 grup B. Pertandingan yang disiarkan langsung MNC TV pukul 19.00 WIB akan dilangsungkan di Stadion Tri Dharma Petrokimia Gresik. Kekuatan barisan pertahanan Indonesia yang dalam pertandingan pertama lalu belum teruji, harus bersiap dengan serangan Myanmar.

Indra Sjafri saat dikonfirmasi kemarin mengungkapkan dirinya akan telah melakukan evaluasi kepada pemainnya. “Ada beberapa poin penting yang akan kami benahi, termasuk finishing touch,” ujarnya. Selain itu koordinasi permainan yang tampak sesekali kurang jalan pun menjadi perhatian. “Kesalahan pasing saya harapkan tidak terulang lagi dilaga lawan Myanmar besok (hari ini-red),” terangnya. Kematangan koordinasi permainan Indonesia muda tentu akan membawa tim ini bisa menaklukkan setiap lawannya. Apalagi semua pemain Garuda Jaya punya kecepatan yang bisa dimaksimalkan. “Saat lawan Brunai kemarin, ada beberapa pemain yang terlalu banyak membawa bola,” lanjutnya. Sikap egois yang seperti itu tentu harus dihilangkan dari

setiap pemain jika masih ingin melanjutkan tren kemenangan. “Saya tak mau ada pemain yang show off lagi. Kemenangan lebih penting dari pada sekadar bermain individu,” terangnya. Skema permainan 4-3-3 masih menjadi andalan pelatih asal Padang itu. Dia menginstruksikan kepada anak asuhnya untuk bisa menekan sejak awal laga. “Saya berharap anak-anak bisa ambil kendali permainan sejak pluit berbunyi,” imbuhnya. Indra menjelaskan dalam setiap pertandingan pasti masing-masing strategi yang akan diterapkan. Namun dia tetap akan menginstruksikan pemainnya untuk tetap main dari blok-ke-blok. “Main possession, dengan penguasaan bola tinggi dan main cepat akan tetap kami tunjukkan. Lihat saja pertandingan

besok,” bebernya. Sementara itu, pelatih Myanmar, Gerd Friedrich mengungkapkan bahwa timnya telah siap menghadapi laga kontra Indonesia malam ini. Pelatih berkebangsaan Jerman tersebut mengaku tidak punya taktik khusus yang akan diterapkan kala menjamu tuan rumah malam nanti. “Jeda pertandingan terlalu mepet. Tidak ada taktik khusus. Kita hanya melakukan recovery kondisi pemain,” jelasnya. Gerd pun memuji tentang permainan calon lawannya Indonesia yang memiliki mobilitas tinggi pada pertandingan melawan Brunei Selasa malam lalu. “Indonesia adalah tim yang bagus. Mereka juga memiliki keuntungan dengan didukung oleh banyak suporter. Semoga kami diberi keberuntungan pada pertandingan melawan mereka nanti,” jelasnya.(nap/irr)

Oranje Melaju, Panzer Nanti Dulu Kaur dan Benteng ke Semifinal ANDORRA - Sebelum laga kualifikasi zona Eropa kemarin, Belanda dan Jerman bakal lolos seandainya meraih kemenangan dan rival masing-masing terjegal. Hasilnya, hanya Belanda yang memastikan lolos, sedangkan Jerman harus menunggu laga kualifikasi berikutnya. Oranje, sebutan Belanda, lolos karena selain menang 2-0 di kandang Andorra berkat dua gol Robin van Persie (50’ dan 54’), Rumania kalah 0-2 dari Turki di kandang sendiri. Meski akhirnya tidak lolos sempurna dari kualifikasi atau mengulang sukses edisi 2010, skuad Oranje merasa puas. “Jika Anda melihat bagaimana kami dalam membentu tim baru setelah Euro 2012, perjuangan kami tidak mudah. Kerja keras kami akhirnya terbayarkan,” kata Van Persie kepada NUsport. Striker Manchester United itu juga bangga karena Belanda lolos dengan dirinya ber-

status sebagai kapten. “Jadi negara Eropa pertama (bersama Italia) yang lolos ke Piala Dunia adalah prestasi hebat,” tutur striker yang menyalip catatan gol Denis Bergkamp di Oranje (38-37) itu. “Kami memang tidak lolos secepat dan semudah yang dibayangkan, tapi kami tetap menjadi kontingen Eropa terdepan yang melangkah ke Piala Dunia,” imbuh pelatih Belanda Louis van Gaal seperti dilansir Voetbal International. Jika Belanda telah menggengam tiket, Jerman masih harus menang melawan u laga kontra Irlandia di Koln (11/10) untuk lolos ke Brasil. Der Panzer “ sebutan Jerman - masih butuh tambahan angka setelah Swedia mampu meraih kemenangan 1-0 atas Kazakhstan di Astana. Gol cepat Zlatan Ibrahimovic menunda lolosnya Jerman meskipun menang tiga gol tanpa balas di kandang Kepulauan Faroe.

ROBIN VAN PERSIE

Dua bintang Arsenal, Per Mertesacker dan Mesut Oezil masuk dalam scoresheet. Oezil bahkan memperkukuh posisinya sebagai top scorer Jerman di kualifikasi dengan 6 gol. “Dua kali kemenangan 3-0 bersama Jerman di kualifikasi adalah modal bagus sebelum memulai hari pertama saya bersama Arsenal,” kata playmaker berdarah Turki itu kepada Bild.(dns)

LPI Tingkat Provinsi BENGKULU – SMPN 1 Tanjung Kemuning Kabupaten Kaur dan SMPN 1 Pondok Kelapa Kabupaten Bengkulu Tengah (Benteng) melenggang ke laga semifinal Liga Pendidikan Indonesia (LPI) Provinsi Bengkulu. Suksesn ini setelah dalam laga peremfat final yang ditandingkan di Stadion Semarak Sawah Lebar Bengkulu kemarin (11/9) berhasil meraih dua kali kemenangan di Pool mereka masing-masing. Alhasil walaupun pada pertandingan terakhir kedua tim kalah, tidak mempengaruhi untuk melaju ke babak semifinal, karena kedua tim

telah mengoleksi 6 poin di Pool masing-masing. SMPN 1 Tanjung Kemuning memastikan lolos ke tanding semifinal setelah berhasil menghentikan perlawanan SMPN 3 Bengkulu Selatan (BS) dengan skor telak 6-0. Sedangkan SMPN 1 Pondok Kelapa mencukur habis SMPN 5 Seluma dengan skor 6-1. Di laga lainnya SMPN 2 Kota Bengkulu melawan SMPN 3 BS dimainkan pagi hari. Lalu sore harinya bentrok SMPN 1 Mukomuko versus SMPN 2 Kota Bengkulu, serta SMPN 1 Kerkap melawan SMPN 2 Curup. Tapi dalam laga kemarin sempat mendapat kritisi dari beberapa orang tua siswa khususnya

dari SMPN 2 Kota Bengkulu. Para orang tua keberatan dengan jadwal pertandingan yang padat. Yakni dua kali sehari pagi dan sore. Kemudian keseokan harinya merumput lagi. Kondisi ini membuat para pemain kelelahan. ‘’Pemain profesional saja bertanding hanya satu kali dalam sehari. Ini masa anakanak main dua kali. Ini sama saja membunuh anak-anak,’’ ujar salah seorang otang siswa SMPN 2 Kota Bengkulu yang enggan disebutkan namanya. Pengawas Pertandingan (PP) Drs. Syahrial menanggapi hal tersebut dengan tegas mengatakan kalau ada komplain dari wali siswa, pihaknya tak akan menanggapi hal itu’’ “Yang berhak komplain hanya official tim. Ini official tim santaisantai saja dan tidak merasa keberatan dengan aturan itu,” tukasnya seraya tertawa. Syahrial juga mengatakan, diawal kompetisi pihaknya telah memberikan pilihan kepada seluruh tim terkait sistem pertandingan yang akan dilaksanakan. Pilihan tersebut adalah apakah kejuaraan ini dilaksanakan dengan sistem gugur atau dengan sistem setengah kompetisi. ‘’Kita sudah memaparkan kelemahan masing-masing sistem yang dipakai. Jika sistem gugur mempersingkat waktu. Namun tim yang kalah akan segera pulang. Alasan mereka, kasihan bagi tim yang jauhjauh datang dari luar kota, masa hanya sekali main sudah harus pulang,” jelasnya. Kemudian dengan sistem setengah kompetisi, membutuhkan waktu yang cukup panjang sementara kompetisi hanya digelar selama empat hari. Jika itu tetap dilaksanakan otomatis jadwal akan padat dan tim akan bermain dua kali dalam satu harinya. ‘’Kedelapan tim sepakat untuk menggunakan sistem setengah kompetisi walaupun resikonya harus bertanding dua kali dalam sehari. Hal tersebut ditandatangani oleh official tim,” ujar Syahrial.(cw1)


Rakyat Bengkulu

 Kamis,

SAMBUNGAN UTAMA Rebut 359 Kursi CPNS

Kapolda Instruksikan Polisi... Sambungan dari halaman 1

Benny mengungkapkan, kehati-hatian dan kewaspadaan bagi anggota tersebut harus dilakukan setiap saat dan dimanapun berada. Baik sedang betugas, usai bertugas, di rumah atau sedang bepergian. “Sesuai arahan bapak Kapolri, polisi yang melakukan patroli itu dua orang atau lebih. Jangan sampai teman-teman kita jadi korban, caranya sering berikan wejangan agar tetap berhati-hati dan waspada,” ung kap Benny saat ditemui usai melaksanakan sertijab Direktur Intel di Mapolda Bengkulu Rabu (11/9). Yang terpenting, lanjut Benny, di tengah-tengah masyarakat anggota Polri harus menjadi tauladan dan memberikan contoh yang baik pada masyarakat. Dengan demikian masyarakat akan juga bersikap baik dan sayang kepada Polisi. “Kalau pelaku-pelaku itu kan cuma oknum yang berprilaku menyimpang. Khusus di Bengkulu saya mengimbau agar berhati-hati baik itu di rumah, mau kekantor, atau pulang dari kantor diharapkan tetap waspada,” kata jenderal bintang satu tersebut. Kapolda mengharapkan dengan kejadian yang terjadi di Jakarta tersebut dapat menjadi pembelajaran bagi anggota polisi yang bertugas di Bengkulu. “Dengan menggunakan jaket saat akan pulang atau berada di luar menjadi salah satu contoh misalnya,” ungkap Benny yang promosi ke job bintang dua menjadi Kapolda Bali tersebut. Pelaku Pakai Senjata Organik Sementara itu, dari Jakarta dilaporkan, polisi menemukan titik terang dalam penyidikan kasus penembakan Bripka Sukardi, anggota Provos Ditpolair Baharkam Mabes Polri, di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Selasa malam (10/9). Peluru yang menewaskan pria 46 tahun itu berasal dari kaliber 4,5 milimeter (mm). Pistol berjenis FN (Fabrique Nationale Hestal, nama pabrik senjata di Belgia).

“Saat ini masih dikembangkan untuk mencari register pelurunya oleh Labfor (laboratorium forensik),” ujar Kepala Badan Pemeliharaan Keamanan (Baharkam) Mabes Polri Komjen Badrodin Haiti kemarin (11/9). Pistol FN kaliber 4,5 mm adalah senjata organik yang biasa digunakan oleh aparat, baik dari kepolisian atau TNI. “Kita belum bisa memastikan itu pistol yang resmi atau rakitan atau dari pasar gelap. Masih disidik,” kata Badrotin. Polisi juga mencari senjata revolver milik Bripka Sukardi yang dirampas pelaku. Anggota korps Provost bersenjata revolver (silinder berputar) dan bukan pistol. “Ini merupakan kehilangan besar bagi Korps Baharkam,” katanya. Polisi Air (Polair) adalah Direktorat di bawah Baharkam Mabes Polri. Fakta penggunaan pistol FN kaliber 4,5 mm oleh pelaku memunculkan analisis bahwa kasus penembakan Bripka Sukardi berbeda dengan penembakan empat polisi sebelumnya yang terjadi dalam kurun tiga bulan terakhir. Saat itu pelaku menggunakan peluru kaliber 9 mm. Peluru kaliber 4,5 mm susah dicari. Bahkan di pasar gelap sekalipun. Karena itu, bisa jadi pelaku dalam dua kasus tersebut berasal dari kelompok berbeda. Tentu dengan modus yang berbeda pula. Wakapolri Komjen Oegroseno menekankan penyidikan harus berdasar olah tempat kejadian perkara (TKP). “Kami hormati komentar kanan kiri dari pengamat, tapi biarkan penyidik bekerja profesional dulu,” ujarnya kepada Jawa Pos kemarin. Oegro menilai, spekulasi yang berkembang bisa mengaburkan fakta-fakta yang diperoleh di TKP. “Penyidik harus objektif, dan bekerja secepatnya berdasar fakta. Hindari persepsi dan asumsi dulu,” katanya. Penyidik Resmob Polda Metro Jaya mengaku ragu aksi itu dilakukan oleh teroris seperti yang terjadi di Tangerang Selatan (Tangsel) beberapa waktu lalu. Perbedaan itu terlihat dari lokasi, waktu, dan pelaku.

Penembakan di Tangsel terjadi di tempat sepi dan waktunya menjelang pagi. Sedangkan yang terjadi di depan gedung KPK itu area terbuka, kendaraan masih ramai dan banyak saksi mata di lokasi. Selain itu, pada kasus penembakan di Tangsel, pelau tidak mengambil senjata korban. Sebaliknya, setelah menembak Bripka Sukardi, pelaku juga merampas senjata korban. Penyidik kooordinasi dengan Densus 88 dan menginterogasi ulang para tersangka teroris kelompok Abu Roban yang sudah ditahan. “Semua menyatakan bukan pola mereka. Juga Iqbal, tersangka yang kita tahan karena jual senjata. Dia mengaku tak punya kaliber 4,5 mm,” katanya. Fakta-fakta itu mencuatkan dugaan bahwa penembakan Bripka Sukardi terkait dengan bisnis jasa pengawalan yang dijalankan anggota kepolisian. Informasi yang dihimpun, pada hari kejadian Sukardi mengawal truk di luar jam dinas. Pengawalan itu tanpa sepe ngetahuan institusi Ditpolair Baharkam Mabes Polri. Tidak ada penugasan untuk Sukardi malam itu. Dari catatan petugas jaga di kesatuan Sukardi, dia keluar kantor sekitar pukul 19.30 WIB. Sukardi mengawal enam truk sendirian. Padahal, pasca peristiwa penembakan polisi di Pondok Aren, Tangsel, Wakapolri Komjen Oegroseno melarang seluruh anggota Polri patroli atau berjaga sendirian. Kadivhumas Mabes Polri Irjen Ronny F. Sompie mengakui Bripka Sukardi melakukan pengawalan tanpa izin. Saat ditanya apakah permintaan pengawalan bersifat personal atau institusional, Ronny belum tahu. Pihaknya sedang mengkaji soal pemberian tugas tersebut. “Kalau pimpinan memberi tugas, tidak mungkin dia diberi tugas sendirian,” kata alumnus Akpol 1984 itu. Menurut Ronny, tidak masalah anggota Provos member layanan pengawalan. Sebab, itu bagian dari tugas kesabharaan yang kemampuannya wajib dimiliki oleh personel Polri dari satuan tugas manapun. (jp)

to dan anaknya Cindy langung keluar rumah meminta warga agar melerai mereka. Naasnya, saat warga datang korban sudah ditemukan di bawah pohon depan rumah tak bernyawa lagi. Saat itu warga tak lagi menemukan pelaku yang diduga langsung meninggalkan Tempat Kejadian Perkara (TKP) usai membantai korban. “Keterangan istrinya, dua orang ini memang sudah bersitegang dan saling bentak. Makanya istrinya keluar dan memanggil warga takut mereka ini akan berkelahi,” terang Aji. Sementara itu, Suprianti istri korban menuturkan saat datang pelaku langsung membentak korban. Meski tak tahu persis masalahnya, namun ia membenarkan jika masalah tersebut adalah masalah pekerjaan di lokasi proyek. “Waktu itu saya lihat orang itu (pelaku, red) memegang golok, makanya saya keluar mencari bantuan, saya takut akan terjadi seperti ini (Pembunuhan, red),” kata Suprianti yang tampak shock.

baru saja memberikan gaji pada korban, korban menilai gaji tersebut adalah gaji terakhir korban lantaran sudah ada orang lain yang akan bekerja sebagai penjaga alat berat. “Bahkan dia sampai melapor ke pemilik proyek, tapi sudah ditegaskan bahwa mereka tetap bekerja,” tambah Yanto.

Tetangga Dibantai di Teras...

Sambungan dari halaman 1

Korban tewas dengan dua luka tusuk di bagian perut, dua luka tusuk di tangan kiri dan satu di bagian dagu. Nyawa korban tak lagi bisa diselamatkan meskipun tak lama kejadian istri dan warga berdatangan dan sudah mendapati korban terkulai bermandi darah dan sudah meninggal. Kronologis kejadian, malam itu korban tengah duduk di teras rumah sepulang bekerja sembari meminum kopi. Tibatiba pelaku datang dengan sudah menggenggam parang, saat itulah antara korban dan pelaku sempat terjadi ribut mulut hingga akhirnya pelaku mengayunkan golok ke tubuh korban. Tak siap dan tanpa senjata, pelaku tak bisa berbuat banyak hingga akhirnya tersungkur di bawah batang sekitar 3 meter dari rumahnya. Pelaku yang sudah gelap mata kembali menghujani korban dengan tusukan yang merenggut nyawa korban. Dari tubuh korban terlihat ada dua luka tusuk di bagian perut dan rusuk kiri korban hingga menyebabkan robekan sekitar 15 cm. Sedangkan di bagian tangan terdapat dua luka robek seperti bekas sabetan parang begitupun di bagian dagu korban. Data terhimpun RB, saat perkelahian berlangsung, pelaku lebih dulu membacok korban dan ditangkis korban dengan tangan hingga korban mengeluarkan banyak darah. Saat itu korban mencoba kabur sebelum akhirnya terjatuh di pepohonan. Saat itulah, dua luka tusuk kembali dihujamkan hingga menewaskan korban. Camat Tanjung Agung Palik, Ajiansyah mengungkapkan saat kejadian korban baru saja pulang dari lokasi proyek bendungan yang memang tugasnya menjaga alat berat. Tak lama duduk di teras rumah, pelaku datang dan terjadi ribut mulut. Merasa akan terjadi keributan istri korban Suprian-

11

12 September 2013

Siang Harinya Sudah Ribut Data terhimpun RB, konflik antara korban dan pelaku sudah terjadi sejak siang hari, bahkan keduanya sempat nyaris berkelahi jika tak cepat dilerai pekerja lain di lokasi proyek. Apa pasal ? Korban merasa pelaku hendak memecat dirinya dari pekerjaannya menjaga alat berat. Hal ini lantaran pelaku sebagai penanggungjawab alat berat sudah memasukkan pekerja lain. Hal ini dibenarkan Yanto kepala tukang di proyek pembuatan bendungan tersebut. Bahkan korban sempat mengungkapkan akan berkelahi dengan pelaku lantaran kesal pekerjaannya akan dicopot oleh pelaku. “Tadi sempat ribut, katanya dia (Jon, red) kesal dan akan mengajak pelaku berkelahi jika sudah sepi,” terang Yanto. Siang kemarin pelaku juga

2,5 Jam Pelaku Dibekuk Data terhimpun RB, sekitar pukul 21.00 WIB pelaku berhasil dibekuk polisi di Jalan Lintas Barat (Jalinbar) Desa Selubuk Air Napal. Pelaku sempat menghubungi polisi. Setelah polisi menjemput pelaku. Pelaku langsung digiring Polisi ke Mapolres BU untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya. Versi lain yang dihimpun RB di TKP, korban diduga juga sempat mendatangi rumah pelaku dan mengajak pelaku berkelahi. Namun saat itu pelaku tengah tidak berada di rumah dan hanya bertemu dengan istri pelaku. Mendapat kabar korban mendatangi rumahnya, pelaku yang baru pulang kerja lantas mendatangi balik rumah korban dengan membawa sebilah golok yang digunakan untuk menghabisi nyawa korban. Kapolres BU AKBP. Ahmad Tarmizi, SH melalui Kapolsek Air Besi IPTU. Hafson yang ada di lokasi membenarkan sejauh ini diduga motif pembunuhan tersebut adalah konflik pekerjaan proyek bendungan. Saat ini polisi masih melakukan penyelidikan untuk mengetahui motif tersebut. “Sementara itu data yang kita simpulkan seperti itu (Perselisihan proyek, red),” kata Hafson. Mengenai penangkapan, ia mengaku belum bisa berkomentar banyak lantaran langsung ditangani oleh Polres. Kemarin jenazah korban lansgung dibawa ke RSUD Arga Makmur untuk divisum. Hari ini (12/9) jenazah korban akan dimakamkan. (qia)

Sambungan dari halaman1

Pemprov sendiri telah mengumumkan secara resmi seleksi penerimaan CPNS tahun 2013 di Harian Rakyat Bengkulu edisi hari ini (12/9). Dengan pengumuman ini, bagi Anda para pencari kerja (pencaker) sudah dapat mendaftar secara online pada website Badan Kepegawaian Nasional (BKN),http://www.sscn.go.id. Serta menyampaikan berkas lamaran yang dimasukan dalam amplop coklat dan harus dikirim melalui Pos dengan alamat Kotak POS 1000 Bengkulu Cq Penitia Pengadaan CPNSD Provinsi Bengkulu. Surat lamaran yang diantar langsung oleh pelamar ke panitia tidak akan diterima atau dilayani. Pelamar yang dinyatakan lulus administrasi dapat dilihat berdasarkan nomor register di http://sscn.bkn. go.id/administrasiServlet?page =hasil. “Pelamar yang berkas lamarannya tidak memenuhi persyaratan administrasi akan diumumkan di Kantor Pos. Dan bagi pelamar yang tidak memenuhi persyaratan administrasi dapat mengirimkan kembali lamarannya, sebelum waktu penerimaan lamaran yang berakhir. Cap pos tanggal 25 September 2013 pukul 16.00 WIB,” kata Kepala BKD Provinsi Bengkulu, Tarmizi, B,Sc, S.Sos usai memimpin rapat bersama BKD Kabupaten Benteng, Lebong, Rejang Lebong, Kepahiang dan Seluma, kemarin (12/9). Lalu apa syaratnya ? Ia menjelaskan, berdasarkan

RIKO/RB

RAPAT: BKD Provinsi menggelar rapat pemantapan tes CPNS.

pengumuman BKD Provinsi Nomor : 810/5020/BKD/2013 persyaratan usia pelamar minimal 18 tahun dan maksimal 35 tahun pada saat pelamaran. Pelamar mengajukan lamaran dengan tulis tangan menggunakan tinta hitam dan ditandatangani (tanpa materai) dengan mencantumkan jabatan yang dilamar, ditujukan kepada Gubernur Bengkulu U.p. Kepala BKD Provinsi Bengkulu. Dengan melampirkan photo copy dan daftar nilai transkrip akademik yang sudah dilegalisir pejabat yang berwenang dan stempel asli atau basah. Pejabat yang berwenang mengesahkan foto copy ijazah STTB yakni, untuk Universitas/ Institut adalah Rektor/Dekan/ Pembantu Akademik. Untuk Sekolah Tinggi adalah Ketua/ Pembantu Ketua Bidang Akademik. Untuk Akademik dan Politeknik adalah Direktur/Pembantu Direktur Bidang Akademik. Dan untuk Sekolah/ Akademik/PT yang bersangkutan Kapusdiklat/Kabid yang

berkompeten. “Ada juga pas photo terbaru hitam putih ukuran 3X4 cm sebanyak 3 lembar, foto copy KTP NKRI yang masih berlaku, hasil cetak register pendaftaran pada website BKN. Dan nilai IPK minimal 2,75. Pada prinsipnya kami tidak mau menyulitkan pencaker untuk mendaftar,” kata Tarmizi. Berkas lamaraan itu disusun dalam stopmap folio kertas. Klasifikasi pendidikan S1 dan S2 untuk pelamar tenaga teknis warna merah, dan untuk pelamar tenaga kesehatan warna kuning. Sedangkan klasifikasi D III, untuk pelamar tenaga teknis warna hijau dan untuk pelamar tenaga kesehatan warna biru. Perawat Jiwa Mendominasi Sementara itu perawat jiwa dipastikan mendominasi kualifikasi pendidikan CPNS tahun ini. Total kuotanya mencapai 27 orang, rinciannya S1 Perawat Jiwa + Ners 13 orang dan D III Perawat Jiwa 14 orang. Dan dokter spesialis yang juga sebanyak 27 orang (rincian lihat

pengumuman lengkapnya,red). Untuk tenaga kesehatan juga dibuka juga bagi kualifikasi pendidikan S1 Perawat + Ners untuk 2 orang, Apoteker 10 orang, D III Farmasi 12 orang dan D III Elektromedis 8 orang. Dengan demikian total kuota tenaga kesehatan mencapai 86 orang. Sedangkan tenaga teknis kuotanya mencapai 58 orang. Rinciannya, S1 Manajemen Pariwisata/Pemasaran Pariwisata/Ekonomi Pariwisata dengan kuota 3 orang, S1 Kehutanan (Penyuluh Kehutanan) 4 orang, S1 Peternakan 3 orang, S1 Perikanan (Penyuluh Perikanan Tangkap) 3 orang, S1 Perikanan (Penyuluh Perikanan Budidaya) 3 orang. Lalu S1 Kehutanan (Pengendali Ekosistem Hutan) 4 orang, S1 Budidaya Perairan 3 orang, S1 Pertambangan 4 orang, S1 Geologi 3 orang, S2 MIPA Biologi 2 orang, S2 MIPA Fisika 2 orang, MIPA Kimia/Teknik Kimia 2 orang, Teknik Elektro 3 orang, Teknik Mesin 3 orang, Teknik Listrik 3 orang, D III Biologi 3 orang, D III Kimia 3 orang, S1 Geografi/S1 Geodesi 4 orang, S1 Pertambangan 3 orang. “Pelaksanaan tes CPNS Pemda Provinsi dengan sistem CAT. Jadi tidak memerlukan lembar soal,” kata Tarmizi. RL Mulai 13 September Sementara itu, Pemda Rejang Lebong membuka pendaftaran tes CPNS mulai 13 – 28 September 2013. Total kuota sebanyak 35 orang terdiri 25 guru SD dan 10 guru produktif. (ble)

Dianggap Ilegal, Hakim Larang Pengacara... Sambungan dari halaman 1

Jadi, hakim menolak kehadiran saudara Benaso untuk mendampingi terdakwa Ema Yartini. Namun, terdakwa harus tetap mempunyai Pengacara. Terdakwa berhak untuk menunjuk siapa pengacaranya atau menyerahkannya kepada pengadilan,” ujar Wachid. Setelah itu, hakim menutup persidangan dengan mengetok palu dan tetap sidang akan dilanjutkan 18 September dengan agenda mendengarkan keterangan saksi. “Kita menerima dakwaan JPU dan sidang tetap akan dilanjutkan minggu depan dalam agenda saksi. Sementara itu, terdakwa silakan

menunjuk siapa pengacaranya yang akan mendampinginya nanti,” kata Wachid. Tapi pernyataan Wachid memicu amarah Benaso Harefa. Dia langsung angkat bicara sembari menunjuk ke arah ketua hakim Wachid dengan nada berang. “Tunggu dulu saudara hakim! Anda tidak bisa memutuskan seperti itu. Apakah saudara sebagai hakim telah memeriksa kebenaran gugatan itu sebelum memutuskan? Saudara tidak bisa seperti itu,” kata Benaso. Protes Benaso ditanggapi santai oleh Wachid. “Sudahlah, saudara tidak punya hak lagi untuk bicara karena hakim telah memutuskan dan sidang

telah ditutup. Untuk selanjutnya, saudara tidak boleh lagi masuk ke persidangan sebagai pengacara,” jawab Wachid. Mendengar itu, Benaso tampak semakin emosi. “Saudara majelis hakim akan kami tuntut. Sebelum saya menyampaikan perlawanan ke Pengadilan Tinggi (PT), saya minta untuk tidak mempengaruhi terdakwa. Bagaimanapun hakim tidak bisa memberikan putusan seperti itu,” ujar Benaso. Dikatakan Benaso, putusan sela tersebut secara hukum adalah tidak benar dan merupakan suatu penyimpangan. “Dunia peradilan di Indonesia ini telah rusak! Bagaimana bisa

hakim memutuskan seperti itu tanpa mengecek kebenarannya. Saya ini adalah anggota Advokat Indonesia yang sah,” ujar Benaso. Menurut benaso, seorang hakim itu tidak bisa mengintervensi terdakwa secara lisan untuk mencari pengganti PH dalam persidangan. Kepada RB, Benaso memperlihatkan kartu peserta Kongres Advokat Indonesia (KAI) sebagai bukti bahwa dirinya adalah seorang pengacara yang sah dan telah disumpah di PT. “Ini kartunya, saya akan melaporkan hakim ke komisi yudisial, karena hakim telah melanggar kode etik,” tegas Benaso usai sidang. (**)

RSMY Bakal Seret Tersangka Keenam Sambungan dari halaman 1

Dua tersangka baru tersebut masing-masing mantan Wakil Direktur (Warid) Umum dan Keuangan RSMY, inisial E, serta mantan salah satu Kepala Bagian (Kabag) di RSMY, inisial S. Keduanya dianggap terlibat dalam dugaan kasus yang merugikan Negara sebesar Rp 5,6 miliar tersebut. Dengan demikian, total sudah 5 tersangka yang telah ditetapkan Polda dalam kasus RSMY. Tiga tersangka sebelumnya adalah dua mantan Direktur RSMY, dr. Zulman Zuhri Amran, dr. Yusdi Zahrias Tazar, serta staf keuangan RSMY, Darmawi alias Dw. Informasi yang diperoleh RB, Polda kabarnya tidak berhenti pada lima tersangka di atas saja. Tapi juga bakal ada tersangka ke-6. Direktur Reskrimsus Polda

Bengkulu Kombes Pol. Drs. SM. Mahendra Jaya membenarkan pihaknya telah menetapkan dua tersangka lagi yakni mantan Wadir dan mantan salah satu satu Kabag di lingkungan RSMY. “Salah satu mantan Wadir dan mantan salah satu Kabag di rumah sakit, jadi untuk sementara tersangkanya lima sekarang,” singkat Mahendra di Mapolda Bengkulu kemarin (11/9) siang. Sayangnya, Mahendra belum mau membeberkan secara gamblang terkait penetapan terhadap kedua tersangka tambahan tersebut. Namun ia memastikan, jika kedua tersangka yang sudah ditetapkan tersebut akan kembali menjalani pemeriksaan dalam kapasitas sebagai tersangka untuk kembali dilimpahkan ke pihak kejaksaan. Edi Belum Tahu Tsk

Secara terpisah, salah satu mantan Wadir Umum dan Keuangan, Edi Santoni ketika dikonfirmasi RB tadi malam mengaku dirinya belum mendapat kabar tentang penetapan dirinya sebagai tersangka dalam kasus RSMY. “Saya belum dengar dan belum tahu kalau ada penetapan saya sebagai tersangka,” kata Edi Santoni dalam pesan singkatnya kepada RB tadi malam. Edi mengaku menyerahkan semua proses hukum sesuai ketentuan hukum yang berlaku. “Kita serahkan saja pada mekanisme hukum yang berlaku,” tutup Edi. Hari Ini, Mahasiswa Hearing Sementara itu, tiga orang mahasiswa dari Ikatan Mahasiswa Ilmu Komunikasi (IMIKI) kemarin kembali mendatangi Polda Bengkulu. Kedatangan ketiga mahasiswa yang dipim-

pin oleh Ketua IMIKI Cabang V Bengkulu, Heru Saputra dan dua orang anggotanya tersebut untuk menanyakan terkait surat yang telah mereka masukkan ke Polda Bengkulu untuk bertemu dan hearing dengan Kapolda Bengkulu Brigjend Pol. Drs. AJ. Benny Mokalu, SH. Diketahui surat tersebut mereka memang sudah mereka masukkan sehari sebelumnya atay tepatnya pada Senin (9/9) lalu. Namun dari informasi diperoleh RB, bahwa surat mereka tersebut memang sudah masuk ke meja Kapolda, namun karena kesibukan, Kapolda mendisposisikan kepada Wakapolda Bengkulu Kombes Pol. Misran Musa, Direktur Reskrimsus Polda Bengkulu Kombes Pol. Drs. SM. Mahendra Jaya, dan Kabid Humas Polda Bengkulu AKBP. Heri Wiyanto, SH untuk menemui kalangan mahasiswa ini. (zie)

SBY Siap Jadi Tim Sukses Capres Sambungan dari halaman 1

“Itu yang beliau katakan, tapi itu baru nanti,” beber ketua DPR itu.” SBY, ungkap Marzuki, juga menegaskan kalau perhelatan konvensi capres Partai Demokrat bukan semata-mata ajang kompetisi. Setiap kandidat harus lebih mengedepankan kolaborasi. Karena itu pula, kata dia, semua jajaran partai juga komite konvensi wajib memfasilitasi seluruh peserta konvensi untuk bisa bertemu dengan rakyat. Struktur partai maupun komite tidak boleh hanya mengutamakan satu calon tertentu saja. Selain tokoh-tokoh di luar

Partai Demokrat, ada empat peserta yang merupakan kader internal. Yaitu, Wakil Ketua Majelis Tinggi PD Marzuki Alie, Anggota Dewan Pembina PD Pramono Edhie Wibowo, Sinyo Harry Sarundajang, dan Hayono Isman. Di tempat yang sama usai mengikuti pertemuan, kandidat peserta konvensi lainnya Dahlan Iskan juga menyatakan hal senada. Bahwa, SBY tidak akan menganakemaskan salah satu calon atau kelompok calon tertentu. “Beliau tegaskan sekali itu, bahwa semua calon sama, tidak ada yang diistimewakan, beliau (SBY, red) bilang begitu,” kata Dahlan. Calon peserta lainnya Anies Baswedan yang juga berasal

dari tokoh non partai juga menyatakan keyakinanannya kalau konvensi akan berlangsung fair. “Konvensi ini yang menilai rakyat, yang menjadi juri masyarakat, jadi bukan karena orang partai atau tidak,” kata Anies. Karena itu pula, meski belum memiliki jaringan politik, dia tetap optimis bisa bisa tamnpil menjadi pemenang konvensi. Caranya, adalah terus membangun jaringanjaringan dan relawan-relawan dari masyarakat. “Publik juga sudah cerdas, ketika mencari pemimpin tidak akan melihat dia punya mesin partai atau tidak,” tandasnya. Selain komitmen untuk tetap mengambil posisi netral dalam

pelaksanaan konvensi, SBY juga mengingatkan sejumlah hal. Diantaranya, pesan agar para kandidat tidak menggunakan kampanye hitanm sebagai strategi pemenangan di konvensi. “Tidak suka menyerang lawan, tidak nganeh-nganehi,” beber Juru Bicara Komite Konvensi Rully Charis. SBY, menurut dia, juga berpesan agar setiap kandidat tidak menggunakan sentiment-sentimen agama ataupun ideologi tertentu saat kampanye. “Tidak memberi janji muluk-muluk, kontrol dalam berbicara dan berdebat, mengusung isu kepentingan rakyat, serta menggunakan strategi dan taktik yg tepat,” tandasnya. (dyn)


KOTA 1


METROPOLIS

14

“Pribumi bodoh.., heh, masa tangkap itu orang Ɵdak becus, kita orang Ɵdak perlu dibayar mahal-mahal, itu orang sudah masuk bui, ha ha ha!” ucap sang Kapiten senang bukan main karena usaha bawahannya di Sungai Lemau berhasil mengecohh Ratu Samban keluar dari persembunyiannya. Namun dua hari berikutnya, saat itu menjelang sore hari, tiba-tiba datang seorang serdadu pribumi dan beberapa orang tentara Belanda menghadap. “Tuan Gubernur, kami sudah berhasil menangkap penjahat nomor wahid si Ratu Samban. Ini dia orangnya, Tuanku,” ujar pemimpin kelompok tersebut sambil menyerahkan seorang tawanan yang sudah diikat kaki dan tangannya. “Apa kowe orang bilang? Itu Ratu Samban, heh!” sahutnya kebingungan. “Benar, Tuanku, yang kemarin tertangkap bukan Ratu Samban yang asli, inilah Ratu Samban yang asli, kapten,” sahut seorang tentara Belanda berpangkat Sersan pada sang Kapten Van Moor yang beberapa hari lalu ditarik ke markas pusat di Benteng Marlborough sambil

15

menunjuk pada pemuda yang sudah tak berdaya di sampingnya. Akhirnya sang Gubernur Jenderal itu percaya dan memberi perintah pada kapten agar segera memenjarakan lelaki yang sudah Ɵdak berdaya tersebut. Benarkah yang kemarin mereka tangkap adalah Ratu Samban palsu. Semua ini cuma akal-akalan pula dari rakyat Negeri Sembilan untuk menyelamatkan pemimpin mereka. Kepada para serdadu dan antek-antek kompeni itu, mereka mengatakan kalau mereka hendak menyerahkan Ratu Samban yang asli. Yang ditangkap kemarin dan sekarang ada di bui tersebut adalah pendekar Ratu Samban yang palsu. Orang yang mereka jadikan tumbal tersebut hanyalah seorang penyamun yang insaf, ia rela berkorban demi menyelamatkan pemimpin mereka yang terkenal bijak dan bersahaja tersebut. Usaha mereka berhasil dan MardjaƟ alias Bujang Malang yang asli dilepaskan. Kabar kalau iblis Semat Tukau tengah mencari keberadaan Pendekar yang berjuluk Ratu Samban tersebut akhirnya sampai juga ke telinga

Rakyat Bengkulu z Kamis, 12 September 2013

Bujang Malang. Rupanya pejabat militer Belanda alias VOC yang bermarkas di Benteng Marlborough sudah tahu kalau pemuda yang ia lepaskan Ɵga pecan lalu adalah Mardjati alias Ratu Samban yang asli. Maka mereka benar-benar terƟpu. Sebenarnya pihak Belanda sendiri bingung pada mulanya, yang mana yang sebenarnya orang yang berjuluk Ratu Samban itu. Sebab pemuda yang mereka cari itu tidak jauh berbeda dengan penduduk lainnya, sederhana dan tidak mencolok segi pakaiannya. Baju dari kulit lantung yang biasa ia kenakan, itupun tidak setiap hari ia pakai. Oleh sebab itu mereka membayar pendekar kesohor dari kalangan penyamun yang sudah malang melintang tersebut untuk menangkap Ratu Samban hidup atau mati. Tentu saja dengan bayaran cukup tinggi. Orang tersebut tidak lain an tidak bukan adalah Iblis atau Blis Semat Tukau adanya. Bujang Malang alias Ratu Samban jadi ingat akan pesan gurunya Ki Tuei Sakti. Timbul perasaan gentar di haƟ pemuda itu. Manakala Blis Semat Tukau tengah mencari dirinya. Ia

Saat ia usai menikmati sarapan pagi dan secangkir kopi panas dalam tabung bambu Upik LarahaƟ, dan kemudian pemuda itu melangkah bersama beberapa orang pengikutnya berjalan di desa yang bernama Air Padang antara Negeri Sembilan dan Gedung Nyawo. Ratu Samban sedang melihat keadaan penduduk di desa tersebut dan sekaligus memberi bantuan tenaganya untuk mendirikan rumah-rumah warga yang sudah mulai reot dan rubuh, akibat ulah penyamun. Tiba-Ɵba bodong sahabatnya dating tergopoh-gopoh dengan nafas tersengal-sengal. “Gawat sahabatku, ada seorang lelaki berjuluk Blis Semat Tukau datang ke tempat kita. Aku dengar ia menyebut-nyebut dan menanyakan namamu, bagaimana ini kawan?” ucap Bodong penuh kecemasan. Pemuda yang ditanya Ɵdak menjawab. Raut wajahnya tampak agak tegang. (bersambung)

Usulkan Tarik Buku Bil Qolam

INSPIRATIF Sudah 155 Kali Donor Darah SAMPAI sekarang, Ujang sudah melakukan donor sebanyak 155 kali dan baru akan pensiun mendonor saat usia 60 tahun, sesuai ketentuan batas akhir bisa menjadi pendonor darah. “Jika dihitung paling tidak masih bisa melakukan UJANG Z donor hingga 13 kali lagi,” kata Ujang yang kini berusia 55 tahun. Bagi Ujang menolong sesama wajib hukumnya. Selain ikut meringankan beban sesama, juga menjadi ladang pahala, kondisi tubuhnya selalu sehat, dan hidupun terasa ringan karena sudah berhasil berbuat untuk sesama. Bagi Ujang mendonor sudah menjadi kewajiban sesama, dia tidak pernah berpikir akan menerima pamrih atas sikapnya yang rajin mendonor sejak muda. Justru kekeluargaan terbangun dengan sanak famili dan orang lain yang sering menerima donor darahnya. Bahkan Ujang sudah berhasil mengajak kakak dan adik ipar untuk ikut menjadi pendonor darah. (iks)

tahu kalau Blis Semat Tukau adalah murid dari Tuai Kanjai PemeƟk Bungai yang kesohor dari golongan hitam. Tapi perasaan cemas itu cepatcepat dibuangnya jauh-jauh.

MASRI/RB

JALUR HIJAU: Sejumlah bangunan usaha yang diduga berdiri di kawasan jalur hijau. Menyikapinya, Dinas Tata Kota dan Pengawas Bangunan akan melakukan penertiban. Foto diambil pada Rabu (11/9).

BENGKULU – Komisi IV DPRD Provinsi Bengkulu diminta untuk segera membentuk tim khusus mengkaji isi buku mulok membaca Alquran dengan metode Bil Qolam. Hal itu dilakukan menyikapi kekhawatiran banyak pihak bila diteruskan berakibat kurang baik bagi guru dan siswa. “Kalau hasil kajian nanti kurang tepat, tidak sesuai dengan rencana, lebih baik dewan merekomendasikan kepada Pemda Provinsi Bengkulu untuk ditarik dari siswa,” kata Aktivis Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) Daerah Bengkulu, Dadangsyah, Rabu (11/9). Kalaupun tetap digunakan, buku Bil Qolam bisa untuk pegangan guru sebagaimana terlampir dalam sampul buku Bil Qolam tesrebut. Namun untuk pegangan siswa, sebaiknya menggunakan buku

yang sesuai dengan Pergub Nomor 33 Tahun 2011 Tentang Kurikulum Membaca Alquran dengan Metode Iqra bagi Siswa Kelas I - III SD/MI, SD Luar Biasa dan Keputusan Bersama Kanwil Kemenag Provinsi dan Dinas Pendidikan Provinsi Bengkulu Nomor 423.5/20.98/ Dikprov dan Nomor : KW.07.4/ PP.00/230/2012 tentang Juklak dan Juknis membaca Alquran dengan Metode Iqra Tingkat Satuan Pendidikan SD/MI dan SD Luar Biasa di Provinsi Bengkulu. “Sesuai dengan ketentuan, siswa menggunakan buku ka ra n ga n KH. A s’a d Hu mam yang sudah dilakukan penyempurnaan atau revisi pada tahun terakhir, bukan buku berjudul Metode Praktis Belajar Alquran oleh Tim Bil Qolam dengan pencipta metode KHM. Alwi Murtadho,” tambah Dadangsyah. )Baca USULKAN.. Hal 19

Anggaran untuk Walikota dan Wawali Naik Rp 2,4 M BENGKULU - Pusat Kajian Anti Korupsi (Puskaki) Bengkulu mengkritisi dana tambahan yang dialokasikan pada APBDPerubahan 2013 untuk kebutuhan kepala daerah/wakil kepala daerah. Data yang diperoleh Puskaki, program peningkatan pelayanan kedinasan kepala daerah/ wakil kepala daerah pada APBD sebesar Rp 7.254.600.000, namun dalam perubahan APBD menjadi Rp 8.704.600.000. Kemudian pelayanan dan kebutuhan kepala daerah/

JADWAL ACARA RBTV KAMIS, 12 SEPTEMBER 2013 PUKUL

ACARA

08.00 – 08.30 08.30 - 09.00 09.00 - 12.00 12.00 - 13.00 13.00 - 13.30 13.30 - 14.00 14.00 - 15.00 15.00 - 16.00 16.00 - 16.30 16.30 - 17.00 17.00 - 18.00 18.00 - 18.15 18.15 - 18.45 18.45 - 19.00 19.00 - 20.00 20.00 - 20.30 20.30 - 21.00 21.00 - 21.30

Warna-Warni Indonesia Ragam Raesia Home Shopping Laporan Siang Pekaro Siang Laporan Daerah RBTV BY ReQuest (Live) Home Shopping Warna Warni Indonesia Laporan Sore B’jualan Prol Drpd Prov Demi Indonesia Kuis Demi Indonesia Laporan Malam Laporan Daerah Pekaro Ragam Raesia (Gula Merah Purbosari Seluma) Film “Kembang yang Terkoyak” Halo Bengkulu Special Warna-Warni Indonesia Laporan Hari Ini

21.30 - 22.00 22.00 - 23.00 23.00 - 23.30 23.30 - 24.30

wakil kepala daerah dari Rp 4.356.000.000 menjadi Rp 5.306.000.000. Bila dikalkulasikan kenaikan anggaran mencapai Rp 2,4 miliar. Selain itu, biaya penyedian makanan dan minuman di Sekretariat Kota Bengkulu naik dari Rp 3.289.680.000 menjadi Rp 3.664.680.000. “Kalau anggaran kebutuhan untuk kepala daerah/wakil kepala daerah bertambah capai miliaran rupiah itu, tidak mencerminkan APBD untuk Rakyat,” kritik Koordinator Pusat Kajian Anti Korupsi (Puskaki) Bengkulu, Melyansori kemarin (11/9). Melyansori mempertanyakan kinerja dewan terutama badan anggaran dewan

yang tidak begitu jeli melihat anggaran untuk kebutuhan kepala daerah/wakil kepala daerah. Seharusnya dewan lebih memperhatikan untuk memangkas anggaran yang tidak penting. Sehingga bisa dialokasikan untuk membiayai program dan kegiatan lain yang lebih penting dan menyentuh masyarakat. Terkhusus di sektor pendidikan dan kesehatan. “Memang walikota dan wakil walikota menggunakan fasilitas kendaraan dinas sederhana yakni mobil dinas Innova. Akan tetapi kan percuma juga, kalau ada anggaran kebutuhan yang besar untuk walikota dan wakil walikota. Seharusnya kalau walikota dan wakilnya tahu kebutuhan buat mereka itu besar, ada

baiknya walikota meminta anggaran itu untuk dipangkas dan dialihkan dengan anggaran lain,” beber Melyansori. Mengenai biaya penyediaan makanan dan minuman di Sekretariat Kota Bengkulu yang naik drastis, Melyansori mengatakan, patut dipertanyakan kebutuhan rillnya. Pasalnya kebutuhan penyediaan makanan dan minuman sangat rawan sekali dipermainkan. “Tidak mungkin setiap hari ada rapat besar di Pemda Kota. Bagi pemkot mungkin anggaran biaya makan dan minuman itu kecil, tapi rakyat yang awam menilai anggaran itu besar. Apalagi hitungan soal makanan dan minuman itu harganya relatif dan sensisitif. Jadi kalau

anggaran ini (biaya makan minum) tidak diawasi dengan baik, kemungkinan besar yang terjadi adanya mark up itu,” katanya. Kepala Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Kota Bengkulu Syaferi Sarif, SH M.Si saat dihubungi mengaku tidak begitu hafal total anggaran tambahan untuk kepala daerah dan wakil kepala daerah. “Saya kurang hafal. Datanya ada di kantor. Terkait naik anggaran kebutuhan kepala daerah dan wakil kepala daerah itu yang lebih tahu itu bagian keuangan sekretariat daerahg. Sebab mereka memiliki dokumen pelaksanaan anggaran (DPA) rinciannya kebutuhan kepala daerah/wakil kepala daerah,” kata Syaferi. (new)

Buat Perencanaan RRI Jangkau Luar Negeri Dianggarkan Rp 1 M Perpindahan Pusat Pemerintahan BENGKULU – Rencana perpindahan pusat pemerintah ke Bentiring semakin dimatangkan. Bahkan, untuk membuat konsep perencanaan tata letak bangunan di kawasan Bentiring tersebut, Dinas Pekerjaan Umum Kota Bengkulu dikucurkan dana sebesar Rp 1 miliar. “Dalam APBD Perubahan dianggarkan untuk D i n a s P U Rp 1 Mi l i a r u n t u k

membuat konsep perencanaan dan segala macamnya berkaitan dengan rencana perpindahan pusat kantor di Bentiring tersebut,” ujar Anggota Badan Anggaran DPRD Kota Bengkulu Nuharman, SH. Menurut Nuharman, grand design pembangunan pusat perkantoran di kawasan Bentiring masih belum jelas. Jika tidak didetailkan dengan matang, dikhawatirkan tanah atau bangunan lain di sekitar kawasan yang akan menjadi pusat perkantoran bisa terganggu. “Konsep perencanaannya harus dibuat dengan matang. Jangan sampai nanti malah menimbulkan polemik. )Baca BUAT.. Hal 19

BENGKULU - Radio Republik Indonesia (RRI) sebagai lembaga Penyiaran Publik (LPP) kini berusia 68 tahun. Berbagai terobosan dibuat dari stasiun radio yang sudah menjangkau seluruh penjuru Nusantara hingga luar Neger i. Kini penggemar bisa tune in dengan siaran Pro 1, Pro 2 dan pro 3 di jalur frekuensi modulation (FM). Khusus di Bengkulu, RRI sudah melakukan inovasi dengan terus mengurangi kawasan blank spot (titik kosong). Diperkirakan paling lambat Januari atau Februari 2014, Kaur akan terbebas dari lokasi blank spot (titik kosong akibat kehilangan sinyal). ”Kini sedang dibangun

IKSAN/RB

BERSAMA: Kepala Cabang LPP RRI Bengkulu Drs. H. Soleh Man Yusuf, MM dan jajaran berfoto bersama Direktur RB Media Grup H.M. Muslimin, SH, MH dan GM RBTV Dedy Wahyudi, SE.

pemancar dengan radius 3 Km dan diperkirakan tuntas

pada Januari atau Fabruari mendatang,” ujar Kepala Cabang LPP RRI Bengkulu Drs. H. Soleh Man Yusuf, MM di sela peringatan HUT RRI ke-68 di aula RRI Padang Jati, Rabu (11/9). Pada 2014, sambung Soleh, Mukomuko akan menyusul. Menurut Soleh, banyak pesan yang ingin disampaikan dari peringatan hari radio ke 68. Diantaranya RRI di dalam setiap siarannya harus mampu menciptakan karakter anak Bangsa. LPP RRI juga harus terus meningkatkan jangkauan siaran ke seluruh wilayah Indonesia termasuk luar negeri. Ke depan, LPP RRI menargetkan menjadi lembaga penyiaran publik berkelas dunia. Caranya dengan memperbanyak wartawan korespenden di luar negeri. “Korespenden kita sudah di Jepang, Hongkong, Australia, China dan Arab Saudi,” kata Soleh. (iks)


15

Rakyat Bengkulu ď Ź Kamis, 12 September 2013

EVALUASI KINERJA GUBERNUR BENGKULU

�Mengemudi Bahtera antara Cita dan Realita� O l e h: AHMAD WALI Mari berpikir Skeptik !. Sebagai Manusia yang beriman kepada Allah SWT, sudah sepantasnya kita selalu berpikir kritis terhadap apa yang terjadi di dunia ini. Terutama dalam bidang kehidupan politik, berbangsa dan bernegara. Sebagai dosen dan mahasiswa Program Pasca Sarjana(S3) Doktor Ilmu Hukum di Universitas Padjadjaran Bandung, saya selalu berusaha berpikir kritis, ilmiah, obyektif dan skeptik (meragukan sesuatu itu benar atau salah) sampai kita melihat data dan fakta yang bisa diverifikasi kebenarannya. Skeptik (meragukan) sangat berbeda dengan sinik (sudah menghakimi bahwa sesuatu itu pasti salah). Skeptik sesuatu itu apakah benar atau salah adalah hal alamiah dan wajar. Bersikap skeptik sangat perlu kita lakukan sebagai wujud olah pikir manusia normal, dalam usaha mencari kebenaran ilmiah. Saya skeptik terhadap kemampuan Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd. ketika dilantik menjadi gubernur Bengkulu pada tanggal 17 Desember 2012 oleh Menteri Dalam Negeri Bapak Dr. Gamawan Fauzi, SH,MM karena menggantikan Gubernur Agusrin M. Nadjamudin, ST, yang harus berhenti di tengah masa jabatannya. Keraguan saya terhadap kemampuan Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd menjadi Gubernur Bengkulu sangatlah beralasan, ketika itu. Karena beliau sebelumnya adalah guru MAN Model Bengkulu dan berkiprah sebagai ulama. Saya sama sekali tidak meragukan kemampuan beliau dalam bidang ilmu pendidikan dan ilmu agama Islam. Keraguan saya muncul ketika Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd, diberi amanah oleh Presiden SBY untuk melaksanakan tugas menjadi gubernur bengkulu. Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd, harus memimpin birokrasi pemerintahan dan mengurus 2,1 juta penduduk Provinsi Bengkulu. Tugas Gubernur Bengkulu sangatlah berat, harus memimpin dan mengurus 9 kabupaten dan 1 kota. Secara Geografis Provinsi Bengkulu, terbentang di tepi pantai barat Pulau Sumatera, mulai dari batas Provinsi Sumatera Barat di sebelah Utara, batas Provinsi Lampung di sebelah Selatan, dan batas Provinsi Sumatera Selatan di bagian Timur. Kondisi infrastruktur fisik berupa jalan negara penghubung ke provinsi tetangga, jalan dan jembatan provinsi penghubung antar kabupaten dan kota, Bandar Udara Fatmawati Soekarno Bengkulu, Pelabuhan Laut Pulau Baai Bengkulu, semuanya dalam kondisi memprihatinkan. Sehingga akses mobilitas orang dan barang dari dan menuju ke Provinsi Bengkulu masih sangat sulit dan terbatas. Padahal kondisi infrastruktur fisik ini akan sangat menentukan percepatan pembangunan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan rakyat secara umum. Dapat kita pahami, bahwa hambatan kemajuan pembangunan di Provinsi Bengkulu terjadi secara alamiah karena kondisi alam dan letak secara geografis yang tidak berada pada jalur lintas tengah dan lintas timur Sumatera yang sejak dulu sebagai jalur perdagangan internasional. Provinsi Bengkulu harus mampu belajar dan sekaligus bersaing dengan Provinsi Sumatera Barat tetangga di pantai barat. Bagaimana Kota Padang tumbuh jadi pintu gerbang utama pantai barat melalui Bandar Udara Internasional Minangkabau maupun Pelabuhan Laut Teluk Bayur. Masalah bertambah sulit bagi gubernur Bengkulu karena harus memimpin dan memperbaiki kinerja PNS dalam struktur birokrasi Pemerintahan Provinsi Bengkulu yang memiliki kinerja rendah, rentan terhadap perilaku korupsi, beban gaji PNS yang sangat menguras APBD. Sehingga anggaran belanja pembangunan sangat terbatas. Kinerja pelayanan birokrasi terhadap rakyat masih jauh dari harapan. Apalagi sebelum Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd, menjadi gubernur Bengkulu, birokrasi Pemerintahan Provinsi Bengkulu terbelit skandal Kasus Korupsi Dana Bagi Hasil PBB dan BPHTB Rp. 21,2 Miliar yang mengakibatkan beberapa pejabat menjadi narapidana.

Evaluasi Kinerja Gubernur Bengkulu mulai 17 Desember 2012 - Sekarang Aneh bin ajaib, ternyata tidak sampai 1 tahun menjadi Gubernur Bengkulu, Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd, mampu berpikir realistis dan bertindak cepat, langsung belajar menyesuaikan diri dengan perubahan status dirinya dari seorang ulama menjadi gubernur Bengkulu. Sebagai top leader, gubernur Bengkulu segera melakukan konsolidasi unsur pimpinan dan staf birokrasi Pemerintahan Provinsi Bengkulu, untuk memetakan permasalahan dan mencari solusi yang realistis untuk segera dikerjakan. Sekaligus membangun semangat kebersamaan supaya terbentuk team work yang solid. Kondisi dan situasi yang berat ini memerlukan kecepatan berpikir dan bertindak. Secara perlahan namun pasti, Gubernur Bengkulu Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd bersama pimpinan dan staf birokrasi Pemerintahan Provinsi Bengkulu telah mampu menemukan beberapada masalah strategis yang menjadi fokus pembangunan Provinsi Bengkulu, yaitu: 1). Infrastruktur; 2). Kesehatan (Jamskesprov, Revitalisasi RSUD dr. M. Yunus); 3). Pendidikan; 4). Ketahanan Pangan. Fokus pembangunan revitalisasi infrastruktur jalan Negara dari Ibukota Provinsi Bengkulu menuju batas Provinsi Sumatera Selatan(Kota Lubuk Linggau) sepanjang 134 KM telah dilakukan. Pembangunan proyek perbaikan elevasi dan pelebaran jalan untuk bisa dilalui

kendaraan membawa kontainer, sangat diperlukan mempermudah arus lalu lintas. Sehingga mobilitas orang dan barang dari Bengkulu ke Jalan Lintas Tengah Sumatera bisa berjalan cepat dengan ongkos murah. Pembangunan infrastruktur melalui perbaikan elevasi dan pelebaran jalan diharapkan bisa mempercepat jarak tempuh dari Kota Bengkulu menuju Lubuk Linggau dari waktu tempuh 4 jam menjadi 2,5 jam. Sehingga masyarakat dari Provinsi Sumatera Selatan(Kota Lubuk Linggau, Kabupaten Musi Rawas, Kabupaten Empat Lawang, Kota Pagar Alam) masyarakat Provinsi Jambi (Kabupaten Sarolangun dan Kabupaten Bangko)jika mau ke Jakarta memilih Bandara Fatmawati Bengkulu karena waktu tempuh dari Kota Lubuk Linggau hanya 2,5 jam, maka penerbangan di Bandara Fatmawati Soekarno Bengkulu akan ramai. Baik untuk rute dari Bengkulu menuju Jakarta, Bengkulu menuju Batam, Bengkulu ke Muko-Muko dan Padang bisa lebih ramai. Ini akan memberikan dampak bagi pertumbuhan ekonomi di Provinsi Bengkulu. Program pembangunan ini telah dilaksanakan tahap 1 berhasil menambah lebar jalan Negara dari 1, 6, 1 meter menjadi 2, 7, 2 meter. Gubernur Bengkulu memang harus Fokus dan menjadikan proyek ini sebagai prioritas utama, supaya frekuensi penerbangan dari Jakarta ke Bengkulu P/P bisa terus bertambah. Berkat kerja keras Gubernur bersama jajarannya, telah berhasil melobi Menteri Perhubungan dan maskapai penerbangan nasional untuk menambah frekuensi penerbangan dari Jakarta ke Bengkulu menjadi 8 kali sehari (terdiri dari 1 kali penerbangan Garuda Indonesia, 1 kali penerbangan Citilink, 3 kali penerbangan Lion air, 2 kali penerbangan Sriwijaya air). Kemudian telah dibuka pula rute penerbangan dari Batam ke Bengkulu oleh Maskapai Wings Air sebanyak 4 kali dalam seminggu. Disamping terus memelihara kerjasama dengan penerbangan perintis Susi Air Rute Bengkulu-Muko Muko-Padang setiap hari. Kemampuan lobi Gubernur Bengkulu Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd sebagai ulama dari keluarga besar NU ternyata ampuh membangun hubungan kerjasama ke Pemerintah Pusat dan pengusaha nasional. Hal ini dibuktikan dengan keberhasilan beliau meyakinkan Direktur Utama dan CEO Garuda Indonesia Bapak Emirsyah Satar dan Dirut Maskapai Citilink. Tentulah bukan sekedar lobi saja, gubernur Bengkulu mampu meyakinkan Pengambil kebijakan bahwa potensi ekonomi Provinsi Bengkulu sangat besar karena 2012 berhasil tumbuh 6,61 persen (pertumbuhan ekonomi peringkat 5 nasional). Pengembangan faslitas infrastruktur terminal penumpang dan landasan pacu Bandara Fatmawati Soekarno Bengkulu terus ditingkatkan, tahun 2013 Gubernur Bengkulu berhasil meyakinkan Menteri Agama menetapkan Bandara Fatmawati Soekarno di Bengkulu sebagai Embarkasi Haji Antara. Sehingga mempermudah Jemaah Haji asal Bengkulu dalam proses pemberangkatan ke Tanah Suci Mekkah. Revitalisasi pembangunan Pelabuhan Pulau Baai sebagai pintu gerbang ekspor dan impor barang, hal ini menjadi prioritas utama Gubernur Bengkulu dan ditandai berhasilnya kunjungan Menteri BUMN Bapak Dahlan Iskan untuk memeriksa perkembangan Pelabuhan Pulau Baai supaya ke depan bisa menjadi pelabuhan kontainer berorientasi ekspor. Karena akan memberi dampak positif bagi peningkatan pertumbuhan ekonomi Provinsi Bengkulu. Pelabuhan Pulau Baai perlu mendapat perhatian Menteri Pertahanan dan KSAL untuk dijadikan Pangkalan TNI AL wilayah pantai Barat. Bahkan Menteri BUMN Bapak Dahlan Iskan sempat memberikan apresiasi dan pujian atas kecerdasan Gubernur Bengkulu dalam menata pembangunan infrastruktur strategis untuk kemajuan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan rakyat dalam jangka panjang. Dalam kurun waktu kurang dari setahun masa kepemimpinan Gubernur Bengkulu Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd bersama jajarannya telah berhasil membangun sinergi dan meraih prestasi secara brilian, antara lain bisa saya paparkan sebagai berikut: Pemerintah Provinsi Bengkulu berhasil membenahi sistem manajemen birokrasi terutama dalam manejemen pengelolaan keuangan daerah, sehingga Pemerintah Provinsi Bengkulu mendapat Predikat WTP (Wajar Tanpa Pengecualian) hasil audit dari BPK selama 2 tahun berturut-turut. Hal ini sangat baik untuk meningkatkan kinerja birokrasi dalam pengelolaan keuangan daerah supaya transparan, akuntabel, tepat sasaran demi kesejahteraan rakyat. Gubernur Bengkulu berhasil memperjuangkan Penetapan Bandara Fatmawati Soekarno Bengkulu menjadi Embarkasi Haji Antara, sehingga memudahkan proses pemberangkatan jemaah haji asal Bengkulu dan provinsi tetangga. Jika fasilitas bandara bisa terus ditingkatkan, maka tinggal menunggu waktu saja Bandara Fatmawati Soekarno di Bengkulu akan menjadi embarkasi Haji penuh.

Daftar Riwayat Hidup Penulis Artikel: Nama TTL Pekerjaaan Status Sipil Anak ke-1 Anak ke-2

: AHMAD WALI : CURUP, 11-11-1975 : Dosen Fakultas Hukum Universitas Bengkulu : Menikah dengan ELMIYATI, S.Pd. : FATIMAH AZZAHRA WALI (10 Tahun) : ALYA DZAKIRA WALI (5 Tahun)

Jika sudah menjadi Embarkasi Haji penuh, maka daerah sekitar Lokasi Asrama Haji akan tumbuh sebagai pusat kegiatan ekonomi baru. Untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan mutu sumber daya manusia masyarakat Provinsi Bengkulu dan daerah sekitarnya. Gubernur

Kepemimpinan Gubernur Bengkulu, Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag.,M.Pd. supaya kita berpikir obyektif dan rasional. Mana kebijakan pembangunan yang sudah baik untuk terus kita tingkatkan, mana kebijakan pembangunan yang masih kurang untuk terus kita evaluasi, perbaiki dan tindaklanjuti sebagai usaha menuju peningkatan kinerja melayani rakyat lebih baik lagi. Mari berpikir Optimis !

JUNAIDI HAMSYAH

Bengkulu berhasil meyakinkan Presiden dan Menteri Agama untuk meningkatkan status STAIN Bengkulu menjadi IAIN Bengkulu. Hal ini melengkapi fasilitas lembaga perguruan tinggi negeri yang sudah ada di Provinsi Bengkulu, yaitu: Universitas Bengkulu berdiri 24 April 1982, IAIN Bengkulu, Politeknik Kesehatan Bengkulu, Universitas Prof. Dr. Hazairin, S.H., Universitas Muhamadiyah Bengkulu, Universitas Dehasen, STIKES Tri Mandiri Sakti, AKBID Sapta Bakti, Politeknik Kesehatan Provinsi Bengkulu, STIA Bengkulu, Akademi Analis Kesehatan Bengkulu, Universitas Ratu Samban, STAIN Curup, STIT di Manna Bengkulu Selatan, STIPER di Curup, Politeknik Rafflesia di Curup, Akademi Komunitas di Curup, dan beberapa perguruan tinggi lainnya. Gubernur Bengkulu Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M. Pd berhasil meyakinkan Presiden SBY dan PWI Pusat menetapkan Provinsi Bengkulu Tuan Rumah penyelenggaraan Hari Pers Nasional pada Februari 2014. HPN akan sangat strategis mengundang para pejabat negara, pengusaha nasional, pemilik media massa, wartawan anggota PWI berkunjung ke Provinsi Bengkulu kemudian menuliskan pengalaman mereka di media massa mempromosikan Provinsi Bengkulu agar dikenal secara nasional, bahkan internasional. Keinginan Gubernur Bengkulu, Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd untuk melaksanakan tes CPNS yang bersih, akuntabel, dalam merekrut sumber daya manusia CPNS yang berkualitas baik melalui Sistem Tes CAT akan berpengaruh sangat signifikan bagi kemajuan Provinsi Bengkulu pada masa depan. Inilah kelebihannya kalau gubernur Bengkulu berasal dari ulama, kalau gubernur jujur otomatis para pejabat dan staf dibawah pemerintahan Bengkulu akan ikut berubah menjadi lebih baik pula. Perbaikan manajemen dan kualitas pelayanan RSUD dr. M. Yunus memang masih merupakan pekerjaan rumah yang berat bagi Gubernur Bengkulu. Karena memerlukan sumber dana yang besar, sumber daya manusia, sistem manajemen pengelolaan RSUD dr. M. Yunus yang berstatus BLUD haruslah menjadi lebih baik dan akuntabel. Supaya tidak muncul lagi berbagai kasus salah urus dan salah administrasi keuangan yang berakibat fatal. Beberapa data dan fakta perlu saya paparkan disini untuk menjadi bahan evaluasi kita bersama terhadap kinerja

PENDIDIKAN FORMAL : S-3 Program Doktor Ilmu Hukum Universitas Padjadjaran Bandung sejak September 2011- sekarang; S-2 Magister Hukum dari Program Pasca Sarjana Universitas Indonesia Depok Wisuda Januari 2009; S-1 Sarjana Hukum dari Fakultas Hukum Universitas Bengkulu Wisuda November 2000. SMA Negeri 1 Argamakmur Lulus 1994; PENGALAMAN ORGANISASI: Wakil Ketua PW. ISNU Provinsi Bengkulu; Wakil Ketua PW. Gerakan Pemuda Ansor Provinsi Bengkulu; Pengurus Wilayah KAHMI Provinsi Bengkulu.

Setelah saya melihat dinamika perkembangan kinerja Gubernur Bengkulu Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M. Pd, sekarang hukum alam terjadi, saya secara jujur dan obyektif harus menghapuskan sikap skeptik (meragukan) saya menjadi sikap optimis. Saya yakin kalau Gubernur Bengkulu Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd , onsiten dengan sikapnya sebagai ulama yang sedang diberi amanah melaksanakan tugas negara dengan jujur, adil dan penuh rasa tanggung jawab, maka kita wajib bersinergi memberikan dukungan penuh kepada Gubernur Bengkulu Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd, untuk terus berpikir dan bekerja meningkatkan pembangunan di Provinsi Bengkulu untuk kesejahteraan rakyat pada masa depan. Gubernur Bengkulu Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag, M.Pd, sudah membuktikan bahwa niat hati yang tulus untuk berpikir dan bekerja melayani rakyat melalui kebijakan pembangunan jauh lebih penting, daripada berbagai teori yang rumit namun digunakan untuk menipu rakyat. Rakyat sudah cerdas, rakyat mampu membedakan mana pemimpin pemerintahan yang serius bekerja untuk pembangunan dan mana yang sekedar membangun citra diri. Pendidikan dan pengalaman hidupnya sebagai guru dan ulama ternyata member motivasi hebat kepada gubernur Bengkulu untuk berbuat yang terbaik demi membangun daerah yang dipimpinnya. Bukan berarti saya berhenti bersikap kritis, justru sikap kritis sangat diperlukan untuk memberi masukan dan evaluasi kepada gubernur Bengkulu apa saja pembangunan yang hasilnya sudah baik dan apa saja pembangunan yang gagal dilaksanakan sehingga harus diperbaiki. Ujian terberat apakah gubernur Bengkulu mampu konsisten melaksanakan tes CPNS 2013 secara bersih, jujur, adil, transparan supaya akan lahir calon birokrat berkualitas dan berorientasi menjadi pelayanan rakyat. Kita beri dukungan penuh kepada Gubernur Bengkulu Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag.,M.Pd. untuk melaksanakan tugasnya sampai 2015. Sehingga kita semua bisa menilai apakah sisa masa waktu 2 tahun lagi beliau akan terus berprestasi atau sebaliknya? Wallahualam bis sawab. Mari bersama-sama kita dukung dan lakukan evaluasi kritis terhadap kepemimpinan Gubernur Bengkulu Bapak H. Junaidi Hamsyah, S.Ag,M.Pd, setiap hari. Karena sebagai rakyat kita juga wajib berpartisipasi dalam hukum dan pemerintahan sebagai bagian dari Hak Asasi Manusia.(awe).

Pengalaman Studi Banding Kunjungan ke 9 Negara: Singapore; Uni Emirate Arab(Dubai); Belanda(Faculteit der Rechtsgeleerdheid di Universiteit Leiden, Universiteit Utrecht, Erasmus Universiteit Rotterdam, Radboud Universiteit Nijmegen) dan Kantor Walikota Leiden di Belanda; Jerman(Universitat Humboldt di Berlin, Juridische Fakultat); Perancis(Universite de Paris Sorbonne, Faculte de Droit); Italy; Vatican(Tahta Suci Pusat Agama Katolik); Swiss(kunjungan ke Markas PBB di Geneva); dan Belgia.


PROBIS

16

Rakyat Bengkulu

Kementerian Lingkungan Hidup Penerimaan CPNS Pendidikan S1 Info lebih lanjut bisa dilihat di http://www.menlh.go.id

Kementerian Perumahan Rakyat Penerimaan CPNS Pendidikan S1 Info lebih lanjut bisa dilihat di http://sipcpns.kemenpera.go.id

DAFTAR HARGA JUAL TOYOTA WILAYAH BENGKULU No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

TYPE VIOS 1500 E MANUAL New VIOS 1500 G MANUAL New YARIS 1500 J MANUAL YARIS 1500 J AUTOMATIC YARIS 1500 E MANUAL YARIS 1500 E AUTOMATIC YARIS 1500 S LIMITED AUTOMATIC ETIOS 1.2 J MANUAL ETIOS 1.2 E MANUAL ETIOS 1.2 G MANUAL AVANZA 1.3 E M/T New AVANZA 1.3 G A/T New AVANZA VELOZ 1.5 M/T New AVANZA VELOZ 1.5 A/T New KIJANG INNOVA BISNIS M/T BENSIN KIJANG INNOVA J M/T BENSIN KIJANG INNOVA E M/T BENSIN KIJANG INNOVA E A/T BENSIN KIJANG INNOVA G M/T BENSIN KIJANG INNOVA G A/T BENSIN

HARGA 248,750,000 266,850,000 201,050,000 211,250,000 209,150,000 219,350,000 233,050,000 141,900,000 156,300,000 168,000,000 162,950,000 189,200,000 190,900,000 200,400,000 206,050,000 217,200,000 242,600,000 255,600,000 262,350,000 275,850,000

INFO KURS Per 11 September 2013 Mata Uang Nilai Kurs Jual (Rp) Kurs Beli (Rp) CNY 1.00 1,866.04 1,847.53 EUR 1.00 15,260.76 15,104.86 HKD 1.00 1,482.42 1,467.53 JPY 100.00 11,454.91 11,337.92 SGD 1.00 9,062.60 8,972.01 USD 1.00 11,495.00 11,381.00 KODE NAMA MATA UANG USD DOLAR AMERIKA CNY CHINA YUAN EUR EURO JPY JAPANESE YEN SGD SINGAPORE DOLLAR HKD HONGKONG DOLLAR

INFO HARGA LOGAM MULIA Nama Produk Logam Mulia LM King Halim 99.99% UBS Gold 99.99% Emas 99.5% Perak SRH 99.9%

Jual Beli 499,500 495,500 499,500 495,500 499,500 495,500 496,000 493,000 10,750 10,250 Sumber: Antamgold, 11/9/2013

Kamis, 12 September 2013

Segarkan Jupiter Z1

Lowongan Kerja

Hati-hati dengan Penipuan !!!

RILIS/RB

BISA DIPESAN: Toyota Agya sudah diluncurkan. Sampai akhir tahun ini ditargetkan produksi Agya bisa mencapai 15 ribu unit.

Hadir 3 Tipe, Agya Sudah Diluncurkan BENGKULU– Kehadiran Astra Toyota Agya akan makin memperkuat segmen compact car di pasar otomotif nasional. Tiap tahunnya, perkembangan compact car makin baik. Pada 2007, market segmen compact car baru mencapai 44.888 unit dan di tahun 2012 meningkat tiga kali lipat menjadi 118.244 unit. Sedangkan Januari-Juli tahun ini baru mencapai 81.098 unit atau meningkat 25 persen dibandingkan periode tahun lalu. “Kita masuk di segmen ini karena pertumbuhannya besar. Agya hadir karena dilatarbelakangi kondisi ekonomi yang cukup baik dan stabil. Selain itu karena perkembangan middle class juga semakin cepat, sehingga kita lengkapi segmen yang ada,” ujar Rahmat Samolo, Direktur Marketing PT Toyota Astra Motor (TAM) saat peluncuran Astra Toyota Agya di Parkir Timur Senayan. Presiden Direktur PT TAM, Johnny Darmawan menambahkan permintaan kendaraan LCGC Agya ini cukup mendapat antusias yang baik dari masyarakat, khususnya setelah dikenalkan pada IIMS (Indonesia International Motor Show) 2012 lalu. “2-3 bulan setelah dikenalkan di IIMS lalu, pesanan mencapai 20 ribu unit, karena menunggu lama dan tak ada kepastian banyak yang beralih ke produk Toyota lainnya. Nah, setelah ada kepastian aturan LCGC, sampai akhir Agustus lalu yang kembali order Agya ini mencapai 10 ribu unit lebih,” ujar Johnny. Menurutnya, kehadiran Agya ini menjadi segmen baru otomotif. Ditargetkan untuk pemilik kendaraan bermotor roda dua saat ini, pemilik pertama kendaraan dan eksekutif muda. “Saya yakin pasar ini

akan meledak. Target perbulan kita tergantung dari produksi. Start awal sekitar 2 ribuan unit dan terus bertambah sesuai target yang diinginkan 5 ribu unit per bulan. Sampai akhir tahun kita inginnya 15 ribu unit (September-Desember),” ungkapnya. Disediakan tiga tipe untuk kendaraan berlogo burung Garuda ini, yakni E, G dan TRD S. Khusus tipe TRD S dan G, dilengkapi fitur chrome A/C register, chrome list combination meter, 2 DIN audio CD/MP3/USB/ Aux, chrome parking brake knob dan chrome shift lever knob. Juga dilengkapi dengan electric outer mirror, desain chrome door outside dan side protective moulding, 6 spoke alloy wheel 175/65 R14, headlamp, dan foglamp aksesoris krom. Sedangkan tipe E dilengkapi dengan fitur speedometer dan 1 Din Audio CD/MP3/USB/Aux. Agya menggunakan mesin 1 KR 1.000 CC, menjadikan lebih irit bahan bakar, ramah lingkungan dan bertenaga. “Semua tipe dilengkapi Dual SRS Airbag dan power steering,” ungkapnya. pilihan warnanya, white, silver metallic, black, gray metallic, light blue dan blue metallic. Harga tipe E MT Rp99,9 juta, E AT Rp110,25 juta, G MT Rp106,65 juta, G AT Rp116,25 juta, TRD S MT Rp111,15 juta dan TRD S AT Rp120,75 juta. Sementara itu, untuk Bengkulu Toyota Agya kini sudah bisa dipesan. Jika dilakukan sekarang (September), bulan Oktober sudah bisa dikendarai. Konsumen cukup menyetorkan uang sebesar Rp 5 juta, dan mengisi Surat Pemesanan Kendaraan (SPK). Branch Manager PT Agung Auto Mall Meriani, SH mengatakan Toyota Agya merupakan kendaraan tangguh dan lincah dengan harga terjangkau. Menurutnya, setiap pemesanan Agya akan mendapat 2 kupon sekaligus berupa program nasional untuk Toyota Bombastis, berhadiah 4 Unit Toyota Alphard, 8 unit Toyota 86, 16 NAV 1, dan 80 unit Toyota Etios Valco. Kemudian satu lagi berupa gosok berhadiah langsung baik motor, televisi, Home Theater, Kulkas atau voucer belanja.(rei/iks)

JAKARTA – Yamaha terus berinovasi pada produk yang dimilikinya. Kali ini Yamaha memberikan sentuhan striping dan warna baru pada Jupiter Z1. Dua varian yang ditampilkan bebek injeksi ini, Jupiter Z1 “Street” dan Jupiter Z1 “Sporty”. Penyegaran tampilan ini dilakukan untuk memuaskan kebutuhan pelanggan. Perbedaan motor ini, Z1 Street untuk segmen remaja usia 16-19 tahun karena warna lebih berani mencerminkan spirit dan kreatifitas jiwa muda. Sedangkan Z1 Sporty untuk dewasa usia 20-35 tahun yang suka warna tegas dan solid. “Jupiter Z1 bebek popular Yamaha yang juga tengah naik daun di ajang motorsport lokal. Kami optimis konsumen bisa menerima desain baru ini dengan positif,” ujar Eko Prabowo, GM Marketing Communication & Community Development Yamaha Indonesia, kemarin. Dijelaskannya, Z1 Street berkonsep speed for fun dan memiliki warna two tone yakni warna bodi depan dan

belakang kombinasi. Velg dan shockbreaker belakang warna putih. Melihat dari bodi motor ada dua warna, green hornet (di bagian bodi depan dan putih di belakang) dan active white (putih di bodi depan dan belakang, oranye di deck tengah). “Warna ini menunjukkan penampilan lebih muda, gaya dan beda,” katanya. Sedangkan Jupiter Z1 Sporty berwarna one tone, warna bodi depan dan belakang sama. Konsepnya “Heart of Speed”, warna velg dan shockbreaker belakang hitam serta memiliki identitas logo Z1 ukuran besar pada leg shield. Bodi motor ada empat warna, white arrow, black carbon, red speed dan blue racer. “Mesinnya sudah terbukti terdepan seperti yang terukir di even balap Indoprix 2013, dengan catatan rekor tercepat di sirkuit Sentul Bogor dan Kenjeran Surabaya,” katanya seraya mengatakan harga OTR Jakarta tetap, Z1 velg racing Rp15,25 juta dan Z1 velg jari-jari Rp14,55 juta.(rei)

Indovision Sediakan Servis Tambahan PVR dan VOD JAKARTA– Dengan meningkatnya kesibukan keluarga setiap harinya, mengakibatkan sangat terbatasnya waktu yang dimiliki untuk menikmati tayangan-tayangan 24 jam yang berkualitas, menghibur dan edukatif bagi keluarganya. Indovision, sebagai pelopor dan operator televisi berbayar terbesar di Indonesia memahami hal itu, dan sejalan dengan komitmennya untuk terus memberikan kepuasan dan kemudahan kepada pelanggannya maka sejak 6 September lalu telah memberikan solusi dengan menyediakan servis tambahan berupa PVR (Personal Video Recorder) dan VOD (Video On Demand). Melalui penambahan servis ini akan memudahkan pelanggannya untuk menyaksikan program favorit yang mereka sukai kapanpun diinginkan. PVR atau Personal Video Recorder adalah service yang memungkinkan pelanggan melakukan perekaman program yang disukainya, sehingga bisa dinikmati setiap saat mereka inginkan tanpa khawatir akan terlewatkan. Melalui service PVR pelanggan bisa

melakukan ‘play back’ pada hasil rekaman program sebanyak yang diinginkan selama program masih tersimpan dalam hardware. PVR memiliki keunggulan lain yaitu pelanggan bisa menjadwalkan rekaman program favorit selama tiga minggu ke depan, melakukan ‘trick mode’: play, pause, stop dan repeat pada hasil rekaman. Video On Demand (VOD) membebaskan pelanggan untuk memilih program yang disukainya pada list program yang disediakan. Indovision memiliki dua macam service VOD yaitu berlangganan satu paket program selama satu bulan, dimana pelanggan dapat menonton seluruh content yang tersedia di paket tersebut kapan saja selama satu bulan, tidak terikat schedule seperti pada saat pelanggan menonton channel. Pilihan lainnya adalah pelanggan dapat menonton program yang disukainya kapan saja dengan system pay per view (bayar sesuai judul yang ditonton) dengan masa berlaku program di hard disk pelanggan selama 2-3 hari. “Komitmen kami untuk terus memberikan kepuasan dan kemudahan dalam menikmati tayangan menuntut kami untuk terus mengikuti dan memanfaatkan perkembangan teknologi. Dengan hadirnya servis ini memberikan kesempatan kepada para pelanggan ikut bersama memanfaatkan teknologi yang tersedia untuk tetap dapat menikmati tayangan yang diinginkan, kapanpun,” kata Direktur Sales & Marketing PT MNC Skyvision Tbk, Dhini W Prayogo.(rls)


17

Rakyat Bengkulu  Kamis, 12 September 2013

TAXI RENTAL

RENTAL AC “MULTI TEHNIK”

Antar Jemput Bandara

INNOVA, AVANZA, KAPSUL, STRADA TRITON 4X4, FORD RANGER 4X4

Juga Melayani Service dan Jual Beli AC Pengadaan AC Split & Standing Melayani Dalam dan Luar Kota Jln.CILIWUNG No.42 Pd.Harapan - Bengkulu

Hubungi : Sdr. DIAN Tlp.(0736)347508, 0811735652 BTN Pd. Harapan

HP. 082371108607 Kepuasan Anda Kami Utamakan...!!!

Ekonomi Bengkulu Tetap Bergairah BENGKULU– Perekonomian di ProvinsiBengkulutetapbergairah. Meski beberapa goncangan menjadi ancaman, namun hal itu dinilai masih bisa teratasi. Terutama di sektor perbankan yang menurut pengamat ekonomi dari Fakultas Ekonomi (FE) Universitas Bengkulu, Prof. Lizar Alfansi, Ph.D tetap optimis tumbuh. Seperti terlihat dari posisi kredit perbankan umum Provinsi Bengkulu yang mengalami pertumbuhan 26,3 persen. Pertumbuhan dana pihak ketiga yang disalurkan bank umum juga tetap tinggi. Dana pihak ketiga pada bank umum pertumbuhan year on year (yoy) mencapai 27,5 persen. Cukup tinggi untuk rata-rata perbankan di Bengkulu. Selain itu perkembangan jaringan kantor bank umum juga cukup baik. “Saya optimis kondisi tersebut akan tetap bertahan,” ungkapnya. Sementara pengamat ekonomi Universitas Bengkulu (Unib) Prof. Dr. Kamaludin, SE, MM menuturkan, pertumbuhan ekonomi Bengkulu saat ini sudah cukup tinggi. Pertumbuhan rata-rata ekonomi Bengkulu mencapai 6,45 persen. Angka itu

berada diatas rata-rata nasional. “Nasional rata-rata 6,23 persen. Pertumbuhan ekonomi yang sudah tinggi tersebut, membuat Provinsi Bengkulu cukup sulit untuk meningkatkan pertumbuhan. Bahkan bisa saja stagnan,” nilainya. Menurutnya,jikapertumbuhan ekonomi suatu daerah sudah tinggi, kalaupun tumbuh diperkirakan tak terlalu signifikan. “Kedepan bisa jadi mandeg. Ya meski pun tumbuh, pertumbuhannya kecil. Kondisi ini menjadi tantangan berat bagi Provinsi Bengkulu,” ujarnya. Provinsi Bengkulu, lanjutnya, haruslebihmenggenjotsektorlain. Seperti sektor jasa, perdagangan, pariwisata. “Saat ini sektor yang paling menonjol di Bengkulu pertanian.Sektorlaincukuppotensial untuk digarap. Tentu saja harus ada sinergi antara Pemerintah Kota dan Provinsi,” tambahnya. Sementara Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi BengkuluYuwonomenilai,ekonomi Provinsi Bengkulu tersebut tumbuh ditengah tantangan. Hal ini harus mendapat perhatian serius pihak terkait. Seperti misalnya

masalah inflasi. Apalagi tingkat inflasi pada awal tahun 2013 lebih tinggi dari rata-rata historisnya. Inflasi mencapai 1,17 persen. “Tingkat inflasi yang tinggi dan tidak terkontrol dapat meredam momentum pertumbuhan daerah. Akhirnya menggerus kesejahteraan masyarakat serta kemampuan investasi pelaku usaha,” katanya. Meskipun inflasi yang saat ini terjadi lebih disebabkan oleh kebijakan yang bersifat nasional terkait komoditas bahan makanan, namun potensi inflasi tidak hanya berasal dari hal itu saja. “Bila potensi inflasi tersebut tidak ditakar dan dipersiapkan obatnya maka momentum pertumbuhan ekonomi, mungkin tidak dapat kita capai secara optimal,” ungkap Yuwono. Lanjutnya, perlu segera dilakukan kooordinasi serta sinergitas dari berbagai pihak, terutama dinas atau instansi yang tergabung dalam Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Provinsi Bengkulu. “Supaya ketepatan dan ketegasan dalam pengambilan kebijakan daerah dapat segera dilaksanakan,” tutupnya.(rei)


Rakyat Bengkulu z Kamis, 12 September 2013

SAMBUNGAN METROPOLIS

19

Rp 4,2 M Lagi Juga Dipinjam... Boleh atau Tidak Pungutan Tabot... Sambungan dari hal 13 Menurutnya, sangat disayangkan bila aparat penegak hukum hanya menyelidiki kasus di tubuh PDAM hanya fokus terhadap pinjaman karyawan PDAM sekitar Rp 2,3 miliar tersebut. “Aneh memang kalau hasil audit 2009 sampai 2011 itu, hanya muncul Rp 2,3 miliar. Sebab bukti kuitansi pinjaman beberapa kar yawan ada di pegang oleh mantan Direktur PDAM Bengkulu Ichsan Ramli. Yang tercatat hingga Rp 4,2 miliar itu. Jadi kalau menunggu hasil audit 2012, tentunya soal yang lain lagi,” katanya. Terkait pengadaan pompa air yang dilakukan CV Raja Persada pada 2012 dengan nilai kontrak Rp 528 juta yang disinyalir tidak melalui proses lelang dan pompa hasil pengadaan bermasalah, dia mengatakan, pompa tersebut berada di kawasan Pekan Sabtu. “CV Raja Persada ini lumayan lama menjalin kerjasama dengan PDAM. Mulai dari penangangan tanggul m i l i k P D A M d i k aw a s a n Seluma,” tuturnya. Sayangnya Plt. Direktur PDAM Bengkulu Hamidi Syarif belum bisa ditemui. Dihubungi ponsel pribadinya tidak aktif. Hal sama dengan m a n t a n D i re k t u r P D A M Bengkulu Ichsan Ramli yang kini menjadi tahanan kota, dihubungi ponsel pribadinya tidak diangkat. Terpisah, Anggota DPRD Kota Bengkulu Sofyan Hardi

mengatakan, laporan hasil a u d i t a ku n t a n p u b l i k terhadap keuangan PDAM sejak 2009 hingga 2011 terkesan janggal. Sebab, laporan yang disampaikan manajemen PDAM masih ditutupi. “Saat hearing lalu kan saya tegaskan tidak ada yang ditutupi. Ternyata, fakta di lapangan masih banyak yang belum terungkap. Kita mengkhawatirkan ada kongkalingkong antara manajemen dan badan pengawas. Setiap kali kita minta data mereka (manajemen dan badan pengawas) selalu saling lempar tangan. Padahal mereka harus transparan karena keberadaan PDAM menyangkut hajat hidup orang banyak,” kata Sofyan. Sebagai perusahaan daerah yang besar, sambung Sofyan, harusnya seluruh keuangan PDAM diaudit. Bukan diaudit setelah kasus keuangan yang bobol mencuat. “Warung saja, uang seribu rupiah pengeluarannya itu dicatat dengan baik. Kalau kita melihat inikan, ada sistem yang sengaja dibentuk di manajemen PDAM. Sehingga ada karyawan yang bisa meminjam uang kas mencapai ratusan juta. Sehingga internal pun saling tutup-menutupi. Seharusnya bila ada yang aneh soal pinjaman uang itu, dari awal kan petinggi PDAM bisa melapor ke aparat penegak hukum. Untuk bisa cepat diselesaikan,” terang Sofyan. Ke depan, tambah Sofyan,

Sambungan dari hal 13

SOFYAN HARDI

dengan terpilihnya Direktur PDAM yang baru diharapkan bisa membenahi manajemen yang sudah tidak sehat. “Perusahaan PDAM harus diselamatkan. Manajemen yang tidak sehat, wajib dirombak. Termasuk kalau ada karyawan yang benar-benar terbukti terlibat dugaan kasus korupsi, harus dipecat,” ujar Sofyan. Seperti diketahui, jumlah kas PDAM yang dipinjam 65 karyawan PDAM dan CV Raja Persada yang diungkapkan manajemen PDAM sebesar Rp 2,3 miliar. Ditengarai, masih ada kas PDAM yang bobol namun belum dibeberkan, sebesar Rp 4,2 miliar. Bila ditotalkan jumlah kas PDAM yang bobol mencapai Rp 6,5 miliar. Selain itu, disinyalir pula pengadaan pompa air yang dilakukan CV. Raja Persada pada 2012 dengan nilai kontrak Rp 528 juta tidak melalui lelang dan hasil pengadaannya bermasalah, serta pengadaan pakaian dinas karyawan pada 2011 senilai Rp 900 juta bermasalah. (new)

Kalaupun dibolehkan, Nashsyah berharap agar penerimaan keuangan yang bersumber dari masyarakat untuk perhelatan event tabot dapat lebih diorganisir dan dimenejemen lebih baik lagi. Sehingga diharapkan pengelolaan keuangan lebih transparan demi kemajuan Kerukunan Keluarga Tabot (KKT) dan budaya Bengkulu. “Kalau bisa dikemas lagi. Kalau saya pribadi sah-sah saja kalau keliling, selagi itu kerelaan masyarakat. Inikan

tradisi. Diharapkan kedepan juga dapat lebih mandiri dan bersinergis dengan pemerintah daerah untuk membesarkan budaya kita. Kalau dulu, mereka keliling dengan telong-telong sambil menghibur masyarakat. Lalu masyarakat menyumbang,” ujar Nashsyah. Anggota Komisi IV DPRD Provinsi Bengkulu Ahmad Ismail juga mengatakan, memperbolehkan atau melarang meminta bantuan kepada warga untuk melaksanakan event tabot berada di tangan pemerintah daerah. “Saya tidak bisa berkomentar soal

itu (meminta bantuan ke warga),” ujar Ahmad. Ahmad hanya mengingatkan dulu untuk melaksanakan event tabot dana berasal dari swadaya masyarakat. Menggunakan talong-telong, pengumpulan dana dengan menghibur masyarakat. “Dulu tahun 1980an dan 1990an, namanya masyarakat meradai,” kata Ahmad. Sebelumnya sejumlah warga mengaku resah dengan ada orang yang meminta pungutan dengan alasan untuk menyukseskan pelaksanaan tabot. Salah satunya, Faizal, warga Kelurahan Penurunan.

“Pernah dalam sehari sampai dua orang berbeda yang meminta bantuan. Saya bingung kok bisa demikian,” ungkap Faisal. Fa i s a l m e n g a ku s a n g a t mendukung bila event tabot terus terselenggara setiap tahun untuk menggeliatkan pariwisata Bengkulu. Termasuk membantu keuangan dalam penggelenggaraannya. “Tapi kalau bisa lebih tertib. Kita tidak tahu apakah yang minta bantuan itu benar-benar untuk penyelenggaraan tabot atau tidak. Bisa saja memanfaatkan momentum saja,” kata Faisal. (ble)

Polda Usut Kasus Tanah Dispendik Sambungan dari hal 13 Menurut Mulyadi, penyelidikan masih bers i f a t t e r t u t u p. S e m b a r i menunggu adanya laporan dari masyarakat atau Dispendik. Dalam penyelidikan pihaknya menerapkan pasal 184 KUHP terkait alat bukti yang harus ada. Walau tidak ada laporan, jika bukti-bukti didapati, maka penyidik bisa m e na i k k a n s t atu s n ya k e penyidikan. “Bila ada laporan, tentu akan mempermudahkan penyidik untuk mengusutnya. Namun jika tidak ada, maka membutuhkan waktu untuk bisa menindaklanjutinya dalam bentuk penyelidikan berdasarkan hasil pengumpulan data kepolisian dalam bentuk Laporan polisi model

A,” kata Mulyadi. Dalam penyelidikan, sambung Mulyadi, Polda akan mengecek kebenaran kabar penjualan tanah tersebut. Bila benar, pelaku bisa dijerat dengan tindak pidana tentang pemalsuan dokumen bila didapati ada dokumen baru. Bila tidak ada dokumennya, maka bisa saja dikenakan tindak pidana penipuan atau penyerobotan sesuai pasal 406 KUHP. “Kami menyarankan adanya laporan resmi dari pihak dinas terkait. Sehingga bisa diproses dengan cepat jika memang itu sudah diklaim atau diperjualbelikan pihak lain,” kata Mulyadi. Terpisah, Kepala Dispendik Dr. H. Syafrudin SE, M.Si membenarkan tanah yang dikerjakan untuk menjadi

kolam pemancingan tersebut adalah tanah milik Dispendik. Hanya saja, Dispendik tidak akan melaporkannya ke polisi. “Saya telah menurunkan staf pada hari Jumat (6/9) ke lokasi. Ternyata benar, bahwa tanah yang dijadikan empat buah kolam pemancingan adalah aset Dispendik. Dalam waktu dekat ini, tanah tersebut akan kita pagar dengan kawat,” jelas Syafrudin. Syafr udin berharap aktivitas penggalian tanah tersebut tidak dilanjutkan. “Kami memang tidak akan melaporkan soal penggalian dan isu penjualan tanah itu. Namun kami harap penggalian kolam tanpa izin itu tidak dilanjutkan. Soal kebenaran apakah tanah itu telah dijual oleh oknum atau tidak, kita tidak mempersoalkan,

karena belum ada buktinya. Kami belum tahu siapa yang m e n ju a l d a n s i a p a y a n g membeli,” ujar Syafrudin. Camat Kampung Melayu Zulyati mengaku ikut serta dalam pengecekan bersama staf dari Dispendik. Sejak berita mengenai tanah ini mencuat, lanjut Zulyati, Ma n t a n L u r a h K a n d a n g Mas Ramlan Hariyadi yang diisukan telah menjual tanah Dispendik tidak pernah lagi. Begitu juga tukang gali kolam yang sebelumnya mengaku disuruh Ramlan, tidak terlihat lagi. “Saat kami mendatangi lokasi, tidak ada seorangpun yang menggali kolam itu. Kolam itu belum selesai dan terbengkalai. Sedangkan Ramlan sudah saya panggil, namun tidak juga datang,” terang Zulyati. (che/(tew)

Bagi Hasan, apapun pekerjaan bila dilakukan dengan teliti, sabar, dan percaya diri, maka hasilnya akan memuaskan. Baik bagi diri sendiri, maupun konsumen yang datang. “Itu yang membuat saya bertahan melakukan pekerjaan ini. Keinginan saya makin kuat untuk mempertahankan pekerjaan yang sudah jarang dilakukan orang ini,” ujar Hasan. Satu parang bisa dikerjakan Hasan hanya dengan waktu 15 menit. Sehari Hasan biasa membuat 20 bilah parang. Biasanya laku dalam satu hari. “Kalau alat lainnya seperti dodos sawit, egrek, atau tom-

bak, saya sesuaikan dengan pesanan. Sehari bisa 5 sampai 10 pesanan. Rata-rata sekali pesan 5 buah,” kata Hasan. Harga sebilah parang dijual Hasan Rp 40 ribu, dodos sawit Rp 80 ribu hingga Rp 125 ribu, tombak mulai dari Rp 85 ribu. Pembeli mayoritas kalangan masyarakat petani. Namun ada juga pedagang pengecer yang membeli di kios miliknya. “Ada pedagang pengecer dari Kabupaten Bengkulu Selatan yang biasa beli di sini. Harganya tentu beda kalau beli dalam jumlah banyak,” sambung Hasan. Sayangnya, sejumlah kendala masih harus dihadapi

Hasan. Terutama ketersediaan arang tempurung yang semakin langka. “Paling bagus arang tempur ung. Kalau arang kayu debunya sering berterbengan. Tapi di sini kesulitan arang, sehingga harus didatangkan dari Jambi. Harganya Rp 55 ribu per karung 50 kg,” kata Hasan. Sehari Hasan bisa menghabiskan 1 karung arang. Selain arang, besi pun kerap dibeli Hasan dengan memesan di Palembang. “Kalau besi masih bisa dicari di tempat loak di Bengkulu, tapi kadang pesan juga di Palembang. Harganya per kg Rp 15 ribu,” ujar Hasan. (**)

Usulkan Tarik Buku Bil Qolam Teliti, Sabar dan Percaya Diri, Hasilnya... Sambungan dari hal 14

Dadangsyah mengatakan, lebih baik mengadakan buku lagi dengan menggelontorkan anggaran Rp 2 miliar. Menurutnya anggaran itu jauh lebih sedikit, dibandingkan menggelontorkan anggaran untuk pengadaan mobnas pada APBD Perubahan 2013 ber t a mbah hingga menjadi Rp 5,1 miliar. “Program membaca mulok iqra ini bagus, kalau pelaksanaannya sesuai dengan Pergub dan keputusan bersama,” ujar Dadangsyah. Dadangsyah mensinyalir pengadaan buku tidak sesuai perencanaan. Selain metode, buku yang diadakan harusnya untuk keperluan siswa belajar membaca Alquran, namun faktanya buku yang didistribusikan ke sekolah tertulis “Untuk Pegangan

Guru”. Diduga, ketidaksesuaian buku tersebut sejak proyek pengadaan buku tersebut diusulkan ke Unit Layanan Pelelangan. Diketahui pada Dokumen Pelaksanaan Perubahan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (DPPASKPD) Tahun Anggaran 2012 dengan Nomor DPPA SKPD : 1.01 1.01.01 22 52 Program Dinas Pendidikan disebutkan untuk belanja p e n g a d a a n b u ku i q r a . Bukan pengadaan pegangan guru atau panduan pendidik mulok. Total anggaran Rp 1,93 miliar dengan volume 107.500 dan harga satuan Rp 18 ribu. Namun dalam dokumen terkait spesifikasi teknis dan gambar yang disampaikan ke ULP, jenis buku yang diadakan adalah buku pegangan guru atau panduan pendidik

Sambungan dari hal 13

DADANGSYAH

mulok untuk meningkatkan k o m p e t e n s i p ro f e s i o n a l pendidik di jenjang SD dan model pembelajaran untuk digunakan oleh guru/pendidik. Lalu, kategori buku yang diadakan juga merupakan buku pegangan guru atau panduan pendidik mulok kompetensi profesional jenjang SD. (ble)

Buat Perencanaan Dianggarkan... Sambungan dari hal 14 Misalnya pembangunan kantor walikota, lokasi persis letaknya dimana. Agar tidak terkena tanah milik warga. Makanya kami minta Dinas PU menyusun konsep master plan dulu, dan harus diperlihatkan ke dewan,” kata

Nurhaman. Pemda Kota, sambung Nuharman, juga harus menyusun estimasi dan sumber dana untuk merealisasikannya. “Sebab APBD Kota kecil, kalau berharap dana dari APBN pusat, belum pasti bisa. Karena se-Indonesia, semua Pemda berharap

mendapatkan bantuan anggaran yang berkaitan untuk pembangunan daerah,” ujar Nu ha r man s e mbar i ju ga meminta agar Pemda Kota mengundang masyarakat untuk menyosialisasikan konsep pembangunan pusat perkantoran tersebut. (new)

Usaha pandai besi sudah dilakoni Hasan sejak 1992. Berawal dari sekadar membantu orang yang bekerja sebagai pandai besi. Seiring waktu, dia pun membuka usaha sendiri. Kini kiosnya di Jalan Raya DP Negara No 35 Kelurahan Pagar Dewa Kecamatan S elebar Kota Bengkulu tak pernah sepi dari konsumen. “Sebetulnya dari usia 18 tahun sudah kenal dengan pekerjaan ini. Waktu itu masih di Palembang. Tapi sejak 1992, baru mulai buka usaha sendiri di Bengkulu,” terang bapak 5 anak ini.

Izin Bangun Tower di Teras Masjid Direview Sambungan dari hal 13 Menurut Umran, tidak ada sama sekali sosialisasi dengan warga sekitar Kelurahan Anggut terkait pembangunan tower tersebut. Namun tiba-tiba pembangunan dilaksanakan sejak sebelum bulan puasa. “Apalagi beberapa informasi warga yang kami terima, ada beberapa warga yang setuju diminta menandatangani oleh panitia dengan diberikan uang imbalan sebesar Rp 200 ribu, dan tidak diberikan penjelasan akan ada pembangunan tower itu. Inilah yang sangat kita sesalkan. Dan kita minta pembangunan tower dibatalkan,” sesal Umran . Pe n o l a k a n s e r u p a ju ga disampaikan Imam Masjid Baitul Quddus H. Muhammad Zaed. Dia sangat menyesalkan pembangunan tower dilaksanakan di teras masjid. “Sejak adanya pembangunan tower, pengurus masjid dan sesama warga sekitar menjadi pecah. Bahkan kami sayangkan, ketua adat, ketua RT 2 dan

beberapa pengurus masjid dan lurah setuju dengan p e m b a n g u na n i n i t a n p a melihat kondisi yang terjadi. Kami tidak tahu ada apa kepentingan di belakangnya. Sebab yang kami pikirkan dampak yang akan terjadi,” terang Zaed. Zaed menambahkan, bagian atap teras dan lantai masjid Baitul Quddus baru selesai direnovasi dengan dana bersumber dari bantuan Pemda Kota Bengkulu. Akibat pembangunan tower, bangunan yang baru direnovasi menjadi terbongkar. “Lantai di masjid kita (Baitul Quddus) baru direhab dan sekarang sudah digali tanahnya untuk buat pondasi tower. Kalau pendirian kerangkanya nanti, otomatis atap masjid ini akan dibongkar,” beber Zaed. Ketua Majelis Taklim Masjid Baitul Quddus Hj. Suryati menambahkan, sangat kecewa dengan Dinas Tata Kota dan Pengawas Bangunan yang memberikan izin tanpa meninjau terlebih dahulu dampak yang terjadi. “Kalau berikan izin itu jangan sem-

barang saja. Lihat kondisi di lapangan, warga sekitar menjadi ribut. Sebab masjid itu untuk ibadah. Apalagi dibangunnya tower, para jemaah masjid terganggu untuk ibadah. Kami minta pemerintah daerah harus cepat menindaklanjuti ini untuk membatalkan pembangunan tower ini,” beber Suryati. Warga Kelurahan Anggut Dalam RT 2 Sri mengaku tidak mengetahui bahwa permintaan tandatangan yang dilakukan dengan memberikan saku oleh panitia untuk pembangunan tower. “Saya tidak tahu, katanya pada waktu itu untuk membangun antene dalam masjid. Dan beberapa warga juga banyak yang menerima uang dari panitia itu. Kalau yang terjadi ternyata pembangunan tower besar, ya kami juga sangat tidak setuju,” kata Sri dengan polos. Ketua Adat Kelurahan Anggut Dalam Mahyudin mengatakan, pembangunan tower sudah berjalan sesuai mekanisme dan prosedur. “Kronologis berawal, suatu hari ada pihak perusahaan mencari tempat untuk pembangunan tower, kemudian menurut mereka tempat yang pas titik kordinat pembangunan tower di dekat masjid. Dan mekanismenya, mengundang warga dengan menggelar pertemuan yang dihadiri warga, ketua RT, dan lurah. Dan izinnya pun sudah dikeluarkan oleh Dinas Tata Kota. Yang menolak itu justru warga yang jauh dari radius pembangunan tower,” ujar Mahyudin. Pembangunan tower tersebut, sambung Mahyudin, sifatnya mengkontrak selama 11 tahun sebesar Rp. 25 juta. “Awal mulanya Rp 30

juta, namun dari negosiasi bersama, pihak perusahaan sanggupnya membayar Rp 25 juta. Dan uang itu bukan untuk kepentingan pribadi. Akan tetapi untuk merenovasi masjid. Terkait ada uang yang diberikan warga untuk tanda tangan, saya tidak tahu. Yang jelas kalau dari data kami, ada tanda tangan dan KTP-nya,” kata Mahyudin. Menanggapinya, Fachruddin meminta agar Dinas Tata Kota dan Pengawas Bangunan meninjau ulang pemberian izin tersebut dan melihat kondisi di lapangan. “Dalam beberapa hari ini, laporan ke kita sudah harus ada”ujar Fachruddin. Sementara itu, Yalinus menerangkan, sesuai pengurusan izin pendirian tower, semua berkasnya sudah lengkap. Dibuktikan dengan ada tanda tangan dan KTP warga. Selain itu syarat utamanya pun jarak warga yang berdekatan radius pembangunan tower harus setuju. “Terlepas ada warga merasa tanda tangan palsu dan juga merasa tidak setuju. Mestinya itu juga harus diusut. Sesuai dengan SKB 3 menteri tentang izin pembangunan tower dari bukti yang mereka sampaikan ke kita itu semua syaratnya lengkap dengan dibuktikan ada tanda tangan warga beserta KTP,” kata Yalinus. Sebelum izin dikeluarkan, Ya l i n u s m e n a m b a h k a n , pihaknya selalu meninjau di lapangan. “Kita juga keras saat itu. Karena izinnya saja belum keluar, namun pembangunannya sudah mulai. Terkait kini timbul polemik antara warga, kami kurang tahu. Dan nanti kami akan tinjau kembali dengan mengundang pihak-pihak terkait,” kata Yalinus. (new)


20

Rakyat Bengkulu

Kamis, 12 September 2013

Buron Cabul Tembak Polisi

TELEPON PENTING POLISI Polda Bengkulu (0736) 51274/112 Polres Bengkulu (0736) 22110/112 SMS Pengaduan Ditlantas Polda 081369211717 SMS Centre Polres Bengkulu 08117301110 Pos Lantas Simpang Lima (0736) 21021 Polair (0736) 52890 Polsek Gading Cempaka (0736) 22937 Polsek Teluk Segara (0736) 21520 Polsek Muara Bangkahulu (0736) 7310595 Call Centre Bid Propam Polda 085279219000 PBK (0736) 51113 SAR Emergency Call 0736-5500666 RUMAH SAKIT RSUD M Yunus (0736) 52004/21710 RS Bhayangkara (0736) 341086 RS Rafflesia (0736) 21048 RS DKT (0736) 22988 RSJKO (0736) 341086 RS Tiara Sella (0736) 20350

Dipancing, Tertangkap di Rumah Korbannya

Perdata Lima Rumah Dieksekusi PENGADILAN Negeri (PN) Bengkulu kembali mengeksekusi rumah yang bersengketa. Kemarin (11/9) eksekusi dilakukan terhadap 5 rumah di RT 5 RW 2 Kelurahan Bajak. Lima rumah tersebut dihuni Jony Aziz (54), Eriyanto (38), Mawardi (42) Linda (38) dan Ridwan (50). Eksekusi dilakukan lantaran Ridwan, mantan toke kayu, menggadaikan sertifikat lima rumah tersebut kepada bank, namun tak kunjung dibayar. Dulunya, tanah di lokasi tersebut milik almh Khadijah. Jony Aziz lalu membeli sebagian tanah untuk dibangun rumah. Namun Khadijah tidak memberikan sertifikat, melainkan hanya surat jual beli tanah. Lalu sisa tanah dibeli Ridwan dan dibangun 2 rumah dan 2 ruko. Satu ruko ditempatinya, sedangkan 2 rumah dan 1 ruko lagi dijual kepada Eriyanto, Mawardi dan Linda. Ternyata, Khadijah hanya mempunyai 1 induk sertifikat seluruh tanah tersebut. Sertifikat itu diberikan kepada Ridwan, saat membeli sisa tanah, termasuk didalamnya tanah yang telah dibeli lebih dulu oleh Jony Aziz. Kemudian Ridwan menggadaikan sertipikat itu ke salah satu bank, untuk meminjam uang. Karena tidak mampu mengembalikan pinjamannya, kasus ini naik ke pangadilan dan berujung eksekusi pengosongan rumah. “Saya tidak tahu menahu kasus ini, yang jelas ini rumah saya yang saya beli dari pak Ridwan. Saya tidak tahu kalau sertifikatnya digadai Ridwan. Sebelum masalah saya dengan Ridwan selesai, saya minta tolong biarkan saya tinggal di rumah ini,” tutur Eriyanto (38), salah seorang warga yang membeli ruko kepada Ridwan. Akhirnya, kemarin hanya 2 bangunan yang dieksekusi. Yaitu ruko milik Ridwan dan rumah milik Eriyanto. Sedangkan rumah Jony, Mawardi dan Linda belum dieksekusi karena mereka mempunyai bukti berupa surat kepemilikan tanah.(tew)

EKI/RB

EKSEKUSI: Petugas PN Bengkulu menyampaikan rencana eksekusi rumah di Kelurahan Bajak.

Sabu

Suharto Divonis 14 Bulan TERBUKTI memakai sabu, Suharto (35) warga Jalan Soekarno Hatta 8 RT 5 RW 2 nomor 20 Kelurahan Anggut Atas, divonis majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Bengkulu, 1 tahun dan 2 bulan penjara (14 bulan). Vonis ini dibacakan ketua majelis hakim Dr. Binsar Gultom SH, MH, kemarin (11/9). Vonis ini lebih ringan dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Sugito SH. Terdakwa kemarin dinyatakan bersalah melanggar pasal 127 ayat (1) huruf (a) Undang-Undang nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika. Sebelumnya ia dituntut 1 tahun 6 bulan. “Terdakwa dinyatakan bersalah karena secara sah dan meyakinkan menggunakan narkoba terhadap dirinya sendiri. Maka hakim memutuskan terdakwa dihukum penjara selama 1 tahun 2 bulan,” kata Binsar. Putusan hakim lebih ringan dari tuntutan JPU dikarenakan banyak hal-hal yang meringankan terdakwa. Yaitu, terdakwa belum pernah dihukum, selama persidangan bersikap sopan, terus terang, menyesali perbuatannya dan mempunyai tanggungan anak dan istri. Suharto ditangkap 27 April 2013 sekitar pukul 13.00 WIB di Jalan Irian Kelurahan Tanjung Agung.(tew)

HASRUL/RB

DIBEKUK: AM (23) pria beristri dibekuk timsus Polda Bengkulu karena menyetubuhi anak dibawah umur.

BENGKULU – Seorang buron kasus cabul warga Provinsi Lampung berinisial AM (23), tergolong nekat. Pria beranak 2 ini sempat menembak petugas dengan senjata api (senpi), saat akan ditangkap anggota timsus Polda Bengkulu. Sebelum penangkapan, AM dilaporkan mencabuli Inem (17), gadis kelas 3 SMK Kota Bengkulu warga Jalan Danau Kota Bengkulu. Tidak hanya disetubuhi, AM juga membawa kabur Inem hingga ke Lampung. Sekitar Juli 2013 lalu, orangtua Inem melapor ke Polda Bengkulu karena anaknya itu tak kunjung pulang sejak dibawa AM. Polisi lantas menyelidiki keberadaan AM hingga ke Padang Ratu, Lampung. Bahkan, polisi mendapat informasi Inem disekap AM di sebuah pondok. Setelah melakukan koordinasi dengan Polsek Padang Ratu Lampung, anggota timsus melakukan upaya penangkapan. Saat akan ditangkap, AM yang memiliki catatan kejahatan ini langsung kabur melalui pintu belakang. Timsus lalu melakukan pengejaran. Bak film laga, aksi kejar-kejaran sempat diwarnai tembakan. Ternyata tembakan itu berasal dari senjata yang dibawa AM. Beruntung tembakan itu tak diarahkan ke polisi. AM hanya menembak ke atas agar polisi tidak mendekat.

Perlawanan AM dengan tembakan itu membuat ia berhasil kabur dari kejaran petugas. Namun polisi berhasil menyelamatkan Inem dan membawanya pulang ke Bengkulu. Seleng dua bulan kemudian, petugas mencoba memancing tersangka cabul tersebut dengan bantuan korban. AM lalu dipancing datang ke Bengkulu untuk menemui Inem. Hasilnya berbuah positif, kemarin (11/9) sekitar pukul 13.15 WIB AM berhasil dibekuk di rumah Inem. Pria pengangguran ini diciduk di kamar korban. AM lalu digelandang ke Polda untuk diperiksa. Saat diinterogasi, polisi belum menemukan senjata yang digunakan AM. “Waktu kami tangkap tadi siang (kemarin, red) senpinya tidak ketemu, namun tetap kami kembangkan,” ungkap Direktur Reskrimum Polda Bengkulu Kombes Pol. Dedi Irianto, SH melalui Kanit Opsnal Dit Reskrimum, AKP. Irwan Sinaga. Sementara itu, AM tidak menyangkal melarikan korban dan melakukan hubungan badan. Hubungan terlarang itu bahkan sudah dilakukan berulangkali, namun AM lupa jumlah persisnya. Menariknya, AM juga mengaku malam sebelum tertangkap, ia sempat menyetubuhi korban. “Awalnya saya mengaku bujang. Setelah melakukan (hubungan intim, red), baru saya katakan saya sudah beristri. Kami memang pacaran,” ungkap AM. (zie)

Sebelum Dibekuk, Kermin KPA Breakwater Diajak Nyabu ke Linggau Diperiksa 4 Kali BENGKULU – Sidang lanjutan kasus sabu dengan terdakwa Kermin, kembali dilanjutkan di Pengadilan Negeri (PN) Bengkulu kemarin (11/9). Agendanya, masih mendengarkan keterangan saksi. Dua saksi yang dihadirkan yakni Stevanus dan M.Ikhsan, teman Kermin. Keterangan dari dua saksi yang juga pemakai sabu ini, ternyata cukup mengejutkan. Sebelum penggerebekan rumah Kermin di Jalan Rukun Kelurahan Sawah Lebar Kamis (4/4) lalu, sehari sebelumnya ternyata Kermin sempat diajak menggunakan sabu ke Linggau Sumatera Selatan. Sidang kemarin dikawal ketat beberapa petugas Polres Bengkulu dengan senjata lengkap. Di hadapan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Budiono, SH dan Ahmad Mazoola, SH serta majelis hakim yang diketui Itong Isnaeni SH, MH, saksi Stevanus dan M. Ikhsan mengaku teman lama Kermin. Keduanya juga mengaku pemakai sabu. Dijelaskan Ikhsan, antara dirinya dan Kermin merupakan sahabat yang sudah lama tidak bertemu. Sehari sebelum penggerebekan rumah Kermin, Ikhsan sempat menemui Kermin untuk pesta sabu. Namun pada saat itu Kermin mengaku tidak punya barang.

Tsk Tinggal Hitung Hari

EKI/RB

TERDAKWA: Kermin menjalani sidang di Pengadilan Negeri Bengkulu.

“Saya sudah 4 tahun lebih tidak bertemu Kermin. Sehari sebelum dia ditangkap, saya dan Stevanus menemuinya dan bertanya apakah dia punya sabu untuk dipakai bersama. Tapi Kermin waktu itu tidak ada barang. Saya heran, kok waktu digerebek polisi bisa menemukan barang di rumah Kermin. Sedangkan dia sendiri jelas-jelas mengaku kepada saya, tidak mempunyai barang (sabu, red),” kata Ikhsan. Senada diungkap Stevanus. “Banar pak hakim, Kermin tidak punya barang. Makanya kami ajak dia pergi ke Linggau, karena di sana

ada barang. Kita berencana untuk makai sabu di sana (Linggau, red). Kermin pun setuju. Rencana kami pergi ke Linggau gagal karena keesokan harinya Kermin ditangkap, karena anggota menemukan sabu di rumahnya. Kami tidak percaya dia (Kermin, red) berbohong kepada kami,” ujar Stevanus. Kermin sendiri membenarkan keterangan saksi. “Benar, pak hakim. Saya tidak mempunyai barang (sabu, red) itu sedikitpun. Saya hanya dijebak,” kata Kermin yang didampingi penasihat hukum, Tito Aksoni, SH.(tew)

BENGKULU – Penetapan tersangka (tsk) kasus dugaan korupsi penahan gelombang atau breakwater milik Administrator Pelabuhan (Adpel) Pulau Baai, tinggal menghitung hari. Kuat dugaan saat ini penyidik Subdit Tipikor Dit Reskrimsus Polda Bengkulu mulai membidik tersangka. Indikasi tersebut semakin menguat dari proses penyidikan yang dilakukan penyidik. Pemeriksaan sudah dilakukan berulangkali untuk saksi seperti KPA breakwater yakni Kepala Adpel, Pieeter HB Fiena dan PPK breakwater, Lela Hayati, serta kontraktor Direktur PT. Sass Kencana Engeneering, Agusta. Kemarin (11/9), Pieeter HB Fiena dan Agusta kembali menjalani pemeriksaan di ruang subdit Tipikor Dit Reskrimsus Polda Bengkulu. Bahkan untuk Pieeter kemarin merupakan pemeriksaan keempat kalinya, sejak kasus tersebut dinaikkan menjadi penyidikan (dik). Didugakuat,penyidikmelakukan pemeriksaan terhadap KPA tersebut guna menguatkan penyidikan yang dilakukan. Begi-

tu pula dengan PPK yang sudah tiga kali diperiksa. Memang dalam memberikan keterangan tersebut, mereka masih dalam kapasitas sebagai saksi. “Saat ini masih pemeriksaan saksi lanjutan. Untuk tersangkanya akan digelarkan dahulu,” kata Direktur Reskrimsus Polda Bengkulu Kombes Pol. Drs. SM. Mahendra Jaya kemarin. Takut Kamera Wartawan Sementara itu, Pieeter yang kemarin menjalani pemeriksaan di ruang penyidik, selalu menghindari wartawan. Di sela-sela pemeriksaan, Pieter yang ingin ke kamar mandi sempat mengurungkan niatnya saat melihat wartawan menunggunya untuk diminta konfirmasi. “Sudahlah, nanti saja foto-fotonya,” kata Pieter sembari menutup wajahnya dan berlari kecil. Selain Pieter, kemarin juga dilakukan pemeriksaan terhadap Direktur PT. Sass Kencana Engeneering, Agusta. Dalam pemeriksaan secara tertutup tersebut, Agusta diperiksa seputar pengerjaan proyek senilai Rp 14,2 miliar, yang diduga tidak sesuai dengan spesifikasinya. (zie)

Tiga Bandit Gasak Jupiter di SMAN 7 Parkir Luar Gerbang BENGKULU – Pencuri motor kembali “unjuk gigi”. Kali ini mereka beraksi di SMAN Plus 7 Jalan Jenggalu Kelurahan Lingkar Barat. Korbannya, Miki Irawan (16) siswa kelas X SMAN Plus 7. Tiga bandit itu membawa kabur motor Yamaha Jupiter Z nopol BD 2388 AL warna hitam merah, saat korban mengikuti pelajaran di sekolah. Korban yang tinggal di Jalan Rambutan RT 21/4 Kelurahan Lingkar Timur, baru sadar motornya raib saat ia pulang ke sekolah, dan mendapati motornya sudah tak ada lagi di tempat. Data diperoleh, kejadian tersebut bermula saat korban datang ke sekolah. Karena datang terlambat, korban memarkirkan motornya di luar pagar sekolah atau persisnya di depan rumah warga sekitar. Dengan mengunci stang motor, kemu-

HASRUL/RB

LAPOR: Miki Irawan (16) membuat laporan di Polsek Gading Cempaka, kemarin (11/9) sore.

dian korban masuk ke kelasnya.

Namun saat pulang sekitar pukul 14.05

WIB, korban kaget motor tidak ada lagi. Padahal di sekitar tempatnya parkir, banyak motor lain yang parkir. Saat itu korban bertanya-tanya di sekitar lokasi dan memang ada warga yang melihat tiga orang yang diduga pelaku. Karena saat itu mereka nongkrong di dekat parkiran tempat korban parkir motor. “Memang ada warga yang sempat melihat yang diduga pelaku berjumlah tiga orang,” ucap korban saat ditemui RB di Polsek Gading Cempaka. Setelah usaha pencarian tak membuahkan hasil, korban melapor ke Polsek Gading Cempaka. “Laporan sudah kami terima dan pelaku masih dalam penyelidikan kami. Diharapkan masyarakat agar lebih berhati-hati dan jangan sembarangan parkir kendaraan,” imbau Kapolres Bengkulu AKBP. Iksantyo Bagus Pramono melalui Kapolsek Gading Cempaka AKP. Mayndra Eka Wardhana, SH, S.IK. (zie)


22

Pro OTONOMI

Polhut Akan Turun PRO OTONOMI 2 ke HL Rindu Hati

Rakyat Bengkulu Kamis, 12 September 2013

Lintas

ALBERTUS/RB

AMBIL BLSM: Warga Bintuhan sejak pagi kemarin memadati Kantor Pos Bintuhan untuk melakukan pencairan Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM) tahap ke II.

Ratusan Warga Padati Kantor Pos KOTA BINTUHAN – Pembagian Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM) tahap II di Kota Bintuhan, Kabupaten Kaur, baru dilaksakan kemarin (11/9). Ratusan warga yang memiliki Kartu Perlindungan Sosial (KPS) memadati Kantor Pos Bintuhan untuk mengambil BLSM. Bahkan sejak pukul 07.00 WIB, kantor pos sudah mulai didatangi warga. Pantauan RB, tampak ratusan warga telah memadati kantor Pos Bintuhan sehingga jalanan yang berada di depan kantor tersebut mendadak macet. Puluhan motor warga yang ingin mengambil BLSM terpakir bebas di pinggir jalan, membuat ruas jalan menjadi sempit. Ditambah lagi ramainya warga yang antrean ingin segera mencairkan dana BLSM, duduk bergerombol di pinggir jalan menunggu antrean. Ramainya masyarakat yang ingin mengambil BLSM di kantor pos diperkirakan akan berlangsung selama 6 hari kedepan. Pasalnya pihak kantor Pos Bintuhan telah memberikan jadwal resmi terkait pencairan BLSM tahap II ini. Hari Rabu sampai Kamis khusus untuk warga yang berada di Kecamatan Kaur Selatan, lalu Jumat dan Sabtu untuk warga di Kecamatan Tetap. Sedangkan Senin dan Selasa, minggu depannya khusus bagi warga yang berada di Kecamatan Maje. Kepala Kantor Pos Bintuhan Hasbullah mengatakan penerima BLSM tahap II berjumlah 1.466 RTS. Jumlah tersebut berasal dari tiga kecamatan, yakni Kaur Selatan 485 RTS, Tetap 394 RTS dan Maje 587 RTS. Jumlah uang yang diberikan kepada penerima BLSM sebesar Rp 300 ribu. “Hari ini (kemarin Red) memang kita baru bisa menyalurkan dana BLSM kepada masyarakat. Karena perintah untuk pembagian BLSM ini baru 1 hari yang lalu kita terima dari kantor pos pusat. Untuk pembagian BLSM hari pertama ini baru 200 orang saja yang sudah mencairkan,” ujar Hasbullah. (cik)

Shandy/rb

RAPAT MEMANAS: Jalannya rapat soal tambang batu gajah sempat memanas karena desakan warga agar tambang ditutup, tak digubris Pemda Bengkulu Utara.

Desakan Warga Penutupan Tambang Tidak Digubris Sekda Persilakan Tambang Beraktivitas Seperti Biasa ARGA MAKMUR – Perjuangan warga Desa Gunung Besar Kecamatan Arma Jaya agar tambang batu gajah di desa mereka ditutup, mengalami kegagalan. Seakan Pemda Bengkulu Utara tak menggubris aspirasi warganya itu. Itu terpotret dari hasil rapat antara perwakilan warga Gunung Besar dengan Pemda Bengkulu Utara kemarin (11/9). Rapat yang dipimpin Sekda BU Drs. Said Idrus Albar, MM memutuskan aktivitas pertambangan Batu Gajah milik Kades Gunung Besar Aswari, termasuk angkutan batu gajah tetap berjalan seperti biasa. Tak ada penutupan. Rapat negosiasi kemarin juga dihadiri anggota

DPRD BU H Yurman Hamedi selaku pengusaha angkutan yang membeli batu gajah tersebut serta pemilik tambang, Aswari, seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) terkait dengan penambangan dan Wakapolres BU Kompol. Teddy Ristiawan, SH, S.IK, MH. Kendati mempersilakan kegiatan penambangan tetap berjalan seperti biasa, ada kesepakatan lain dalam rapat tersebut, yakni pembeli batu gajah, Yurman diwajibkan mengurangi angkutan truknya maksimal hanya 5,8 ton sesuai dengan kelas jalan yaitu jalan kelas III. Selain itu, Aswari diwajibkan untuk memberikan kompensasi bagi desa Rp 15 ribu tiap truk yang keluar mengangkut hasil tambang itu. Alasan sekda mempersilakan tambang kembali beraktifitas lantaran Dinas Pertambangan dan Energi (Distamben), BLH, Dihubkominfo dan Dispenda mengungkapkan sampai saat ini tidak satupun kesalahan yang dibuat oleh perusahaan tambang itu. Setelah melakukan pengecekan di lepangan, pemda menilai kekhawatiran warga

akan kerusakan jalan tidak akan terjadi. “Kita siap menutup, tentunya dengan alasan yang jelas. Kalau kita semena-mena, tentunya bisa berdampak hukum bagi kita. Karena tidak ada kesalahan sesuai dengan analisasi SKPD terkait, makanya dipersilakan pengusaha kembali melakukan aktivitas di tambang itu,” tegas Said Idrus Albar. Penutupan Tambang Harga Mati Sementara itu, Sarimin perwakilan warga yang hadir dalam rapat menegaskan jika mereka tetap meminta tambang ditutup. Terkait putusan rapat yang ikut dihadirinya, ia mengaku tidak bertanggung jawab jika nantinya warga menolak. “Kami tetap pada tuntutan kami, bagi kami penutupan tambang harga mati,” tegas Sarimin. Tiga perwakilan warga masing-masing Sarimin, Mahyudi dan Suryanto tidak menandatangani hasil rapat. Alasannya? Mereka tidak berani menyetujui hasil rapat karena warga masyarakat Gunung Besar yang mereka wakili tetap meminta tambang ditutup. Baca DESAKAN.. HAL 31

TABA PENANJUNG - Polisi Hutan (Polhut) Dinas Pertanian, Perkebunan dan Kehutanan (Dintanhutbun) Benteng akan menelusuri dugaan hutan lindung yang dijadikan sebagai kawasan empuk pelaku illegal logging. Operasi menyisiri hutan dan sungai di Rindu Hati. Hal ini disampaikan Kabid Kehutanan Distanhutbun Benteng, H Edi Bhaktiar SP. Dijelaskan Edi Bhaktiar, selama ini sudah sering mendapat kabar terkait hutan lindung Rindu Hati di rambah pembalak liar. Tetapi pihaknya belum bias menindaklanujuti turun ke hutan karena kekurangan personel dan peralatan. “Penuh dengan tantangan saat di dalam hutan, tidak bisa

asal masuk. Kita harus lengkapi personel dengan senjata,” kata Edi. Selama ini, kata Edi Bhaktiar pihaknya kalah cepat dengan aksi pelaku illegal logging. Saat ke lokasi menggelar operasi, tidak menemukan lagi pelaku, hanya mendapati sisa dan bekas penebangan hutan tidak jelas pelakunya. Menurut Edi, banyak hal yang akan dilakukan dalam pengamanan hutan di wilayah Benteng. Tidak hanya kawasan Rindu Hati, tapi hutan produksi terbatas di Merigi Sakti, Merigi Kelindang dan Bang Haji juga jadi sasaran untuk operasi. Hutan itu sudah banyak yang rusak. “Mudah-mudahan operasi ke hutan kali ini berhasil,” demikian Edi.(rif)

TUSDA/RB

PASRAH: Meski sudah pasrah, Heriantoni dan Hendri masih menyatakan pikir-pikir atas vonis yang mereka terima.

Petani Ganja Didenda Rp 1 M Penjara 15 Tahun CURUP – Terbukti bersalah melanggar pasal 111 ayat 2 juncto pasal 132 ayat 1 juncto pasal 148 ayat 1 Undang Undang nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika, dua petani ganja divonis 15 tahun penjara. Keduanya Heriantoni (27) dan Hendri (21) warga Desa Lubuk Alai, yang kedapatan berkebun ganja di hutan kawasan Desa Lubuk Alas Kecamatan Sindang Beliti Ulu (SBU) beberapa waktu lalu. Selain pidana penjara, sidang di Pengadilan Negeri Curup dengan majelis hakim diketuai Yuliarta, SH juga menghukum kedua terdakwa masing-masing denda Rp 1 miliar subsidair 6 bulan penjara. Vonis tersebut lebih ringan dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang menuntut

keduanya dengan pidana penjara 18 tahun denda Rp 8 miliar subsidair 1 tahun penjara. “Hal-hal yang meringankan terdakwa karena telah mengakui perbuatannya dan berkelakuan sopan selama persidangan. Keputusan ini berdasarkan alat bukti dan fakta di persidangan. Jika saudara keberatan, silakan mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi. Atas putusan ini, kami memberikan waktu 7 hari bagi terdakwa dan JPU untuk menentukan sikap,” ujar Ketua Majelis Hakim didampingi anggota majelis, Adil Hakim Manulang, SH dan Hika D Asril Putra, SH. Mendengar putusan majelis hakim, kedua terdakwa dan JPU sama-sama menyatakan pikir-pikir. “Kami harus mendiskusikan dulu putusan ini bersama atasan,” ujar JPU, Eliyarmi, SH. (cuy)


Rakyat Bengkulu

TELEPON PENTING RSUD Arma PBK & Satpol PP Polres BU Sat Reskrim BU Gangguan PDAM Gangguan PLN

(0737) 521118 (0737) 521113 082184224211 081367788009 (0737) 521308 (0737) 521721

Lintas SKPD

Semua Bisa Terjadi SEBANYAK 189 Jemaah Calon Haji (JCH) Bengkulu Utara akan segera berangkat ke tanah suci. Sabtu (14/9), JCH asal BU akan dilepas oleh Bupati BU Dr. Ir. HM. Imron Rosyadi, MM, M.Si. Kepala Kantor Kemenag Arga Makmur, H Bustasar MS, M.Si mengungkapkan seluruh jemaah harap mempersiapkan kondisi untuk berangkat ke tanah suci. Ia sendiri berharap jika tidak ada masalah yang terjadi bagi JCH asal BU maupun Benteng. “Kita tidak perlu khawatir, meskipun mungkin saat ditanah air mungkin kondisi JCH kurang memungkinkan,” terang Bustasar. Menurutnya, di tanah suci semua bisa terjadi, bahkan ia pernah mendapatkan cerita jemaah yang tua sekalipun bisa dengan sehat melakukan rukun dan sunah haji. Maka dari itu ia berharap seluruh jemaah untuk sabar dan ikhlas dalam menjalankan ibadah. “Semua keajaiban bisa terjadi di tanah suci. Makanya kita tidak bisa prediksi kondisi jemaah dari tanah air,” jelasnya.(qia)

BENGKULU UTARA

UTARA

Kamis, 12 September 2013

Jalur Truk Dipasang Rambu Lalu Lintas Sebagai Dasar Untuk Lakukan Penindakan

ARGA MAKMUR – Kapolres Bengkulu Utara (BU) AKBP. Ahmad Tarmizi, SH melalui Wakapolres Kompol. Teddy Ritiawan, SH, S.IK, MH meminta Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika (Dishubkominfo) memasang rambu-

rambu lalu lintas. Terutama di jalur yang sering dilewati truk-truk besar angkutan tambang. Saat ini masih banyak titik-titik jalan yang belum dilengkapi rambu-rambu lalu lintas yang menjadi kewenangan Dishubkominfo untuk memasangnya. Sementara saat ini polisi berniat melakukan penindakan truk-truk yang mengangkut muatan melebihi tonase jalan atau over tonase.

“Kita tentunya tidak tahu berapa kelas jalan yang dilalui oleh truk-truk tersebut, makanya kami harapkan Dishubkominfo memasang rambu-rambu lalu lintas yang menerangkan setiap kelas jalan,” terang Teddy. Ia mengaku berdasarkan Undang Undang No 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, polisi bisa menindak truk-truk yang mengangkut angkutan

SHANDY/RB

Lintas Penyuluh Dipanggil Jaksa ARGA MAKMUR – Setelah Kepala Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Arga Makmur Bengkulu Utara (BU) yang datang ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Arga Makmur, kemarin (11/9) giliran beberapa penyuluh mendatangi Seksi Intel Kejari. Bedanya, kali ini para penyuluh yang datang karena undangan jaksa terkait dugaan pungutan liar terhadap pembayaran Honor Penyuluh Agama Honorer (PAH) Agustus lalu. Tak hanya penyuluh, beberapa petugas Kemenag juga nampak hadir ke ruang yang biasanya digunakan untuk penyelidikan kasus-kasus yang tengah dibidik jaksa tersebut. Sementara itu, Presiden BEM Universitas Ratu Samban Arga Makmur, Edi Sugianto mengharapkan jaksa serius dalam mengungkap dugaan pungli atau grativitasi yang dilakukan atas pembayaran honor PAH di jajaran Kemenag. Apalagi hal ini sudah merebak dan menjadi perbincangan masyarakat lantaran diduga dilakukan oleh instansi yang seharusnya memberikan contoh pada masyarakat. “Jaksa jangan gagal lagi mengungkap kasus, semuanya sudah terang benderang dan sudah ada pengakuan adanya pungutan tersebut,” kata Edi.(qia)

melebihi tonase kelas jalan. Hanya saja, saat ini polisi belum memiliki dasar untuk melakukan penindakan. “Makanya kami meminta Dishubkominfo juga bekerjasama, terutama dengan memasang ramburambu mengenai kelas jalan. Selain itu, kami juga tidak bisa memiliki timbangan portable yang bisa memastikan tonase kendaraan, jadi hanya kasat mata saja,” ungkapnya.(qia)

Wabup Minta Kadis Mampu Gali PAD

BUAT SKCK: Calon peserta tes CPNS Benteng mengurus pembuatan SKCK di Mapolres BU. Menjelang pendaftaran tes CPNS, warga yang mengurus SKCK meningkat dari hari biasanya.

BUSTASAR

23

Soal dan LJK Tes CPNS KII Nginap di Mapolres ARGA MAKMUR – Soal dan Lembar Jawaban Komputer (LJK) tes CPNS jalur honorer kategori dua (K-II) yang digelar di BU, dipastikan tidak digandakan di daerah. Menurut Kepala Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan Daerah (BKPPD) BU Dullah, SE, saat dibawa panitia dari pusat ke Bengkulu, soal tersebut sudah berbentuk lembaran sesuai dengan jumlah honorer K-II yang mengikuti tes di BU. “Jadi kita tidak ada penggandaan baik soal maupun LJK, semuanya sudah jadi saat kita terima di BU. Panitia lokal juga tidak boleh menyentuh soal dan LJK itu sebelum di dalam ruang tes,” terang Dullah. Diperkirakan soal akan tetap menginap di Bengkulu dan akan tiba 2 November sebelum keesokan harinya dilakukan tes tertulis. Soal, LJK dan semua perlengkapan tes disiapkan oleh KemenPAN-RB dititipkan di Mapolres BU. “Nantinya di Polres, selain oleh polisi, soal dan LJK juga dijaga oleh panitia dari pusat. Jadi benar-benar aman dan masyarakat tidak perlu berprasangka buruk,” terang Dullah. Tes yang akan diikuti oleh 285 orang honorer tersebut nantinya akan dipusatkan di Kota Arga Makmur. Setelah melakukan tes, soal akan kembali dikumpulkan dan langsung dibawa oleh panitia dari Kemen PAN-RB untuk dilakukan pengoreksian oleh universitas yang ditunjuk. Sampai saat ini, Pemda BU belum mengetahui universitas yang akan melakukan pengoreksian atas tes CPNS K-II di BU. Universitas tersebut nantinya akan dirahasiakan oleh Kemen PAN-RB untuk menjamin netralitas pelaksanaan tes. “Hanya saja informasinya untuk wilayah Sumatera ada dua universitas yang

menangani, yakni Universitas Sumatera Utara (USU) Medan dan Universitas Andalas, Sumatera Barat,” terang Dullah. Datangi Polres BU Sejak kemarin (11/9), puluhan warga asal Bengkulu Tengah (Benteng) mendatangi Polres Bengkulu Utara (BU). Mereka adalah calon peserta tes CPNS Benteng yang akan mengurus Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK). Kapolres BU AKBP. Ahmad Tarmizi, SH melalui Kasat Intel AKP. Irzal, SH membenarkan sebagian masyarakat yang mengantre membuat SKCK untuk kepentingan mengikuti tes CPNS di Benteng. Namun sejauh ini polisi menilai belum perlu penambahan personel mengingat masyarakat yang datang masih tetap bisa dilayani maksimal oleh polisi. Ia juga mengingatkan jika masyarakat yang datang dari wilayah Benteng untuk lebih dulu mengurus rekomendasi SKCK dari Kepala Desa dan Polsek. “Kalaupun yang sudah terlanjur datang dan tidak membawa rekomendasi itu, kita arahkan ke Sat Reskrim karena Sat Reskrim juga mencakup seluruh wilayah hukum Polres BU. Kita berikan keringanan karena jarak antara Benteng dan Polres BU cukup jauh dan memakan waktu,” terang Kasat. Dalam SKCK yang diterbitkan polisi, hanya diberikan keterangan terkait catatan kepolisian atau kasus seseorang yang pernah tercatat di kepolisian. “Jadi kita hanya memberikan catatan, tidak dalam posisi menolak, menerima atau menerbitkan,” jelasnya.(qia)

ARGA MAKMUR – Wabup Bengkulu Utara (BU) Ir. Mian mengingatkan agar seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) terus menggali dan memungut potensi Pendapatan Asli Daerah (PAD). Dia akan menilai kepala dinas yang tidak pandai mencari potensi dan mengumpulkan uang PAD bagi daerah. Tak hanya itu, untuk tahun depan, Mian juga meminta setiap kepala dinas mencari target PAD baru yang bisa diambil. “Saya katakan tidak ada lagi yang capaian PAD-nya dibawa 50 persen, harus ada cara mengumpulkan PAD. Apalagi target yang diberikan juga tidak terlalu tinggi,” tegas Mian. Setoran PAD adalah kewajiban dari masing-masing SKPD terutama yang memiliki penggalian potensi PAD seperti pertambangan, Dispenda, Dinas PU dan Dispora. Bahkan ia yakin masih banyak target

PAD di BU yang sama sekali belum tersentuh. “Kalau memang ada aturan, silakan dikoordinasikan untuk membuat Perda asal tidak bertentangan dengan peraturan yang lebih tinggi. Kalau PAD terus jalan di tempat, itu berarti tidak ada peningkatan kinerja dari SKPD tersebut,” tegas Mian. Dia menyatakan akan melakukan evaluasi pada setiap Kepala SKPD terkait dengan capaian PAD akhir tahun mendatang. Wabup menilai selama ini PAD BU masih sangat kecil dengan segala potensi yang melimpah di BU. “Hasil evaluasinya tentu saja akan diberikan pada Pak Bupati untuk menjadi bahan pertimbangan. Saya sudah berdiskusi panjang dengan Pak Bupati, ada banyak sumber yang masih butuh digali dan dibuat aturan yang tepat sehingga bisa menjadikan masukan bagi daerah,” terang Mian.(qia)

7 Kecamatan Belum Serahkan Verifikasi Penerima BLSM Hari Ini Tetap Dibagikan ARGA MAKMUR - Dari 17 Kecamatan di BU, masih ada 7 kecamatan lagi yang belum mengirimkan hasil verifikasi penerima Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM). Ini berarti hanya 10 kecamatan yang sudah menyerahkan hasil verifikasi dan diteruskan ke Dinas Sosial dan Kantor Pos. Menurut Kadis Sosial Setyo Budi Raharjo, S.Pd, M.Pd, hari ini seluruh Kantor Pos akan tetap mendistribusikan pembayaran BLSM di seluruh kecamatan sesuai jadwal yang sudah ditentukan Kantor Pos. Termasuk bagi desa-desa yang tidak menyerahkan hasil verifikasi atau perubahan data penerima BLSM. “Kita tidak bisa menahan,

sesuai jadwal hari ini harus dibagikan dan serentak akan kita bagikan pada seluruh kecamatan,” terang Budi. 7 Kecamatan yang tidak menyampaikan hasil verfikasi tetap akan dibagikan BLSM dan dianggap data yang ditampilkan dalam penerima BLSM sudah sesuai sehingga tidak lagi perlu ada perbuahan data sesuai hasil verfikasi di desa. “Mereka yang tidak menyerahkan berarti tidak ada masalah. Mungkin telah dilakukan verifikasi dan data penerima itu sudah sesuai dengan kondisi sebenarnya di masyarakat,” kata Budi. Masyarakat yang ditunjuk oleh kades untuk menggantikan penerima yang dinilai tidak layak, tidak bisa langsung menerima BLSM hari ini. Sebab, Dinsos akan lebih dulu melaporkan pergantian tersebut dan pencairan baru bisa dilakukan setelah masingmasing Kartu Perlindungan Sosial (KPS) warga yang akan menerima tersebut selesai. “Nantinya akan kita umumkan lagi, saat ini masyarakat yang dicoret pada musyawarah desa tentunya tidak akan kita bagikan lagi,” tegas Budi.(qia)


MUKOMUKO

24 TELEPON PENTING Polres Kantor PBK Rumah Sakit PLN

087877170691 085378635859 0737 71148 0737 71154

Lintas Daerah

MUKO2

Rakyat Bengkulu

Ulah Kajari Gadungan MUKOMUKO - Sejumlah pejabat di lingkungan Kabupaten Mukomuko saat ini resah akibat ulah Kajari gadungan. Pasalnya mereka kerap dihubungi orang yang mengaku jaksa utusan Kajari. Orang tersebut lalu meminta sang pejabat menghubungi Kajari ke nomor telepon yang telah disebutkan. Alasannya, Kajari sedang butuh uang mendesak. Kajari Mukomuko Azhari, SH, MH melalui Kasi Intelejen Beni Wijaya, SH meminta supaya pejabat dan masyarakat yang diteror seperti itu untuk tidak percaya. Karena hanya sebagai modus orang itu untuk melakukan penipuan. “Sudah banyak yang mengklarifikasikan kepada kita tentang SMS itu,” kata Beni Wijaya. Beni mengatakan banyak pejabat Pemda Mukomuko yang sudah dihubungi oleh oknum tidak dikenal itu. Mengaku bernama Dodi sebangai staf Kejari Mukomuko. Dia mengirimkan SMS kepada pejabat yang ditujunya untuk menghubungi nomor telepon yang dikatakannya nomor telepon Kajari Mukomuko. Sebab Kajari menurutnya butuh uang untuk beragam biaya termasuk biaya pernikahan anaknya. Lucunya orang itu tidak tahu nama Kajari Mukomuko. Ia sempat menyebutkan nama Kajari Mukomuko Abdul Manaf, SH, MH. “Itu semua penipuan kita minta pada masyarakat untuk tidak tertipu,” kata Beni. (del)

12 September 2013

Kecamatan Kota Mukomuko Terancam Tak Dapat PNPM-MP

BSM Lewat Bank Bengkulu MUKOMUKO - Jika ternyata nantinya bantuan siswa miskin (BSM) tidak tepat sasaran murni karena kesalahan kepala sekolah. Sebab data BSM itu merupakan usulan dari kepala sekolah yang dilanjutkan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Namun Disdikbud berharap tidak ada masalah dalam pembagian BSM. “Kita sangat berharap BSM ini disalurkan sesuai dengan tujuan,” kata Kabid Pendidikan Dasar Disdikbud Apani, M.Pd. Dia mengatakan sejak pendataan di tingkat sekolah, Disdikbud sudah menekankan pada kepala sekolah untuk bisa mendata sesuai dengan prioritas. Siswa yang dianggap benar-benar layak diletakkan di urutan teratas. Kemudian menyusul ke siswa miskin yang kondisi ekonominya tak terlalu buruk. Nomor urut juga dianggap sebagai prioritas. Sehingga khusus kasus SMP dengan adanya 954 siswa dari 2.475 siswa yang ahrus dicoret karena melebihi kuota. Pencoretannya nanti pun berada di siswa yang masuk dalam data nomor urut terbawah setelah dibagikan persentasenya ke sekolah-sekolah. “Dari awal kita sudah sampaikan untuk penyusunannya skala prioritas dengan mendahulukan pemegang kartu perlindungan sosial (KPS),” ungkapnya. Apani juga mengatakan kalau pendistribusian BSM ini tidak melalui kantor pos sebagaimana sebelumnya. Tahun ini dibagikan melalui Bank Bengkulu sebagai bank daerah di Bengkulu. Karena menurut Apani dalam rapat di pusat bahwa Kantor Pos merasa kesulitan untuk membagikan dana itu. Apalagi mereka ditugasi membangikan BSM. “Sehingga akhirnya diambil kebijakan dibagikan lewat bank daerah masing-masing,” katanya.(del)

 Kamis,

ADE/RB

SERAHKAN UANG: Jaksa Negara Lisda Haryanti, SH menyerahkan uang hasil pengembalian penyelewengan dana SPP PNPM-MP dari kelompok SPP (Simpan Pinjam Perempuan) yang menunggak dan diseleweng, ke BPMPD dan PNPM-MP.

Modus Kelompok Fiktif, Dana PNPM Diseleweng Ditemukan 14 Kelompok SPP Selewengkan Dana PNPM MUKOMUKO – Banyak cara yang dilakukan oknum untuk menyelewengkan dana Simpan Pinjam Perempuan (SPP) Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri Pedesaan (PNPM-MP). Diantaranya dengan membuat kelompok-kelompok fiktif. Seolah - olah ada kelompok, namun yang menikmati uang tersebut cuma 1 orang. Hal ini diungkapkan Ketua Fasilitator Kabupaten (Paskab) PNPM-MP Mukomuko Thomas Alfa Edison. Dikatakan Thomas, dari 23 kelompok yang belum melunasi tunggakan, mereka menemukan terdapat 14 kelompok yang melakukan penyelewengan dana dengan cara membuat kelompok fiktif guna mencairkan dana itu. Sementara yang menggunakan uang hanya 3 orang saja, salah satunya oknum pejabat di Pemda Mukomuko dalam jumlah besar. “Jumlah tunggakannya mencapai Rp 29 juta,” ujar Thomas Alfa Edison. Dari 23 kelompok yang menunggak tersebut, lanjut Thomas, terdapat 9 kelompok yang macet total. Sehingga dilakukan penjadwalan ulang untuk pembayaran cicilan. “Mau tidak mau uang negara itu harus dikembalikan,” katanya. Sementara itu Kepala BPMPD Mukomuko Ramdani, SE, M.Si mengatakan total uang yang

digelapkan oleh kelompok SPP sebanyak Rp 88,4 juta dari 8 kelompok SPP. Setelah kasus ini ditangani Kejari, uang tersebut berhasil dikembalikan sejumlah Rp 72,2 juta. Rinciannya dikembalikan lewat pengacara negara sebanyak Rp 9,9 juta dan lewat UPK PNPM sebanyak Rp 62,5 juta. Sehingga masih bersisa Rp 16,3 juta yang diselewengkan oleh dua kelompok SPP. “Walaupun dua kelompok SPP namun yang meminjamnya sama satu orang yakni warga yang bernama RJ. Dia tidak ada niat untuk mengembalikan uang itu,” kata Ramdani. Ramdani menjelaskan, saat diserahkan ke jaksa selaku pengacara negara, status tunggakan uang SPP PNPM-MP mencapai total Rp 280 juta. Setelah ditangani kurang lebih 1,5 bulan oleh jaksa selaku pengacara negara, sebanyak Rp 75,7 juta berhasil dikembalikan. Sehingga sisa tunggakan Rp 204,4 juta dari 23 kelompok. “Lima kelompok sudah mengembalikan pinjamannya,” kata Ramdani. Ramdani mengatakan kelompok yang melakukan penyelewengan yang tidak mau mengembalikan uang SPP itu akan ditindak tegas. Akan dibawa ke jalur hukum. Sehingga menjadi contoh bagi kelompok penunggak SPP PNPM MP untuk segera melunasi tunggakan mereka yang sudah lama jatuh tempo. “Akan kita bawa ke jalur hukum. Sebab kelompok pe-

nyeleweng itu merasa kita hanya menggertak saja. Sedangkan yang masih bisa ditagih kita akan terus bekerjasama dengan Jaksa Pengacara Negara untuk melakukan penagihannya,” katanya. Di sisi lain, Camat Kota Mukomuko Marjohan mengatakan mempersilakan warganya diperkarakan melalui jalur hukum jika memang tidak ada niat untuk mengembalikan dana PNPM itu. Kejari Tarik Rp 148 Juta Sementara itu, Kejari Mukomuko berhasil mengembalikan uang negara Rp 148 juta yang berasal dari penyelewengan dana Simpan Pinjam Perempuan (SPP) PNPMMP. Kemarin Jaksa Negara Lisda Haryanti, SH menyerahkan uang tersebut ke Pengurus PNPM-MP Kabupaten Mukomuko bertempat di Kantor Kecamatan Kota Mukomuko setelah berhasil diambil dari para ibu-ibu yang menggunakan uang negara itu. “Yang dibayarkan oleh kelompok penunggak SPP itu kepada jaksa negara sebanyak Rp 56 juta lebih. Sudah kita serahkan ke pengurus PNPM-MP,” kata Lisda. Lisda mengatakan memang ada beberapa kelompok lagi yang belum mengembalikan uang negara itu. Namun untuk kebijakan apakah kelompok itu ditindaklanjuti ke proses hukum dikembalikan lagi ke PNPMMP dan Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa (BPMPD) sebagai leading sector program PNPM-MP. (del)

MUKOMUKO - Selama hampir 6 tahun terakhir Kecamatan Kota Mukomuko selalu mendapatkan gelontoran dana PNPM Mandiri Pedesaan untuk pembangunan di desa-desa dalam kecamatan itu. Namun tahun 2014 Kecamatan Kota Mukomuko terancam tidak lagi mendapatkan alokasi dana PNPM MP. Dikarenakan jumlah tunggakan dana PNPM MP di Kecamatan Kota Mukomuko mencapai angka Rp 220.713.400. Sedangkan jumlah minimal tunggakan yang ditolerir tidak lebih dari Rp 40 juta. “Kecamatan Kota Mukomuko terancam tidak mendapatkan dana PNPM MP lagi tahun 2014,” kata Ketua Fasilitator Kabupaten (Faskab) PNPM Mandiri Pedesaan Thomas Alfa Edison. Dikatakan, jika warga Kecamatan Kota Mukomuko masih mau menikmati dana PNPM untuk pembangunan fisik di

desa-desa serta bantuan dana permodalan lewat pinjaman ringan SPP PNPM, harus menyelesaikan tunggakan sebelum tutup buku Desember 2013. Jika tidak, Kecamatan Kota Mukomuko akan dianggap bermasalah sehingga akhirnya dana PNPM yang masih ada di Kecamatan Kota akan ditarik pusat. “Itu merupakan sanksi yang pasti diterima Kecamatan Kota Mukomuko jika tidak melunasi tunggakan sebesar Rp 220.713.400 itu,” ujarnya. Dia mengatakan PNPM-MP sudah mengucurkan dana Rp 813 juta untuk modal usaha lewat simpan pinjam perempuan (SPP) untuk 31 kelompok SPP di 4 kelurahan. Dari jumlah dana itu yang dikucurkan masih tertunggak di masyarakat mencapai Rp 204.393.300 dan yang digelapkan oleh SPP sebanyak Rp 16 juta. (del)

ADE/RB

TANPA SIRING: Kecamatan Kota Mukomuko saat ini wilayah pemukimannya banyak yang belum ada drainase seperti siring.

Sanitasi Buruk Pengaruhi Penilaian Piala Adipura MUKOMUKO - Camat Kota Mukomuko Marjohan, SH mengatakan untuk menyukseskan Mukomuko meraih Piala Adipura sudah lama menginstruksikan Kades dan lurah di Kecamatan Kota untuk bisa mengajak warganya membersihkan lingkungan sekitar. Saat ini menurutnya warga sudah mulai bergotong royong untuk membersihkan pekarangannya. Namun yang menjadi kendala saat ini Kecamatan Kota Mukomuko sebagai wilayah kota belum memiliki sanitasi yang bagus. Yang nantinya bisa mempengaruhi penilaian. “Kita siring di pemukiman warga banyak yang belum ada. Saat ini memang ada pembangunan siring,” katanya. Beberapa wilayah seperti di Bandar Ratu dan lainnya jika hujan kerap terendam air. Air

tidak cepat keluar ke saluran pembungan karena drainase yang belum menyeluruh. “Untuk adipura kita sudah minta warga bisa bersih-bersih lingkungannya,” katanya. Sementara itu Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa Ramdani, SE mengatakan siring di Kecamatan Kota Mukomuko masih minim. Seperti di komplek perkantoran Pemda Mukomuko sama sekali belum ada siring permanen. “Kita berharap nantinya bisa cepat dibangun siring,” ungkapnya. Sementara itu warga Kecamatan Kota Mukomuko Ampera mengatakan saat ini memang di Kelurahan Bandar Ratu tempatnya tinggal kendala adalah siring. Siring yang belum menyeluruh di pemukiman warga menjadi penyebab banyak genangan air. (del)


Rakyat Bengkulu

 Kamis

TELEPON PENTING Polres Kantor PBK Rumah Sakit PLN

087877170691 085378635859 0737 71148 0737 71154

LEBONG

LEBONG

, 12 September 2013

Ada Pungli Distribusi Bantuan Handtracktor

Seputar Pertanian Busuk Akar Batang TUBEI – Salah satu penyakit yang sering menyerang tanamanjeruk,yaitu penyakit busuk akar dan pangkal batang. Pemicunya adalah jamur phyroph thorani cotianae. Jamur tersebut akan menyerang bagian akar dan pangkal batang. Termasuk RUDI PANCA WARMAN bisa menjalar ke bagian daun ujung dahan berwarna kuning. Dijelaskan Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan (DPKP) Kabupaten Lebong Ir. Rudi Panca Warman, gejala serangan hama penyakit tersebut diawali dengan membusuknya akar dan pangkal batang. ‘’Langkah pengendalian yang efektif, dilakukan sejak proses penanaman bibit jeruk. Diantaranya pengolahan dan pengairan yang baik, serta sterilisasi tanah pada waktu penanaman. Kemudian membuat tinggi tempelan minimum 20 cm dari permukaan tanah,’’ demikian Rudi.(dtk)

Kabar Tubei

Razia Toko dan Warung LEBONG UTARA – Polsek Lebong Utara kemarin (11/9) menggelar razia ke toko dan warung manisan di Kabupaten Lebong Utara. Dari razia tersebut, setidaknya 3 warung kedapatan menjual berbagai barang dagangan yang sudah kedaluwarsa, dan ada juga yang tidak diberikan label kedaluwarsa. Adapun 3 warung tersebut masing-masing milik BS (59), Fi (52) dan Wa (30) yang berjualan di Kelurahan Pasar Muara Aman Kecamatan Lebong Utara. Dari ketiga warung tersebut, polisi berhasil mengamankan setidaknya 18 jenis barang dagangan yang diduga dijual dalam kondisi expired (lewat masa waktu). Ada juga yang tidak mencantumkan expired. Kapolres Lebong AKBP Roh Hadi, S.IK melalui Kapolsek Lebong Utara Iptu Mirza Gunawan, 3 pemilik warung tersebut diduga melanggar Undang-Undang Nomor 8 tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen.(dtk)

25

WANDA/RB

HEARING: Komisi III DPRD Lebong menggelar pertemuan dengan DPKP Lebong membahas soal dugaan pungli pendistribusian handtracktor bantuan.

Rudi: Jika Benar, Itu Jelas Oknum TUBEI – Pungutan liar (pungli) pendistribusian bantuan handtracktor

mencuat saat hearing Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan (DPKP) Lebong dan Komisi III DPRD Lebong, kemarin (11/9) di gedung fraksi DPRD Lebong. Pungli itu diduga dilakukan oknum DPKP Lebong kepada kelompok tani

(poktan) hingga Rp 3,5 juta. Ketua Komisi III DPRD Lebong Affan Jauhari, SE membenarkan hal tersebut. ‘’Betul, tadi dalam hearing terungkap ada laporan dari kelompok tani kepada salah satu anggota Komisi III DPRD Lebong, ada oknum yang melakukan pungutan. Tapi sudah kita minta langsung kepada Kepala DPKP Lebong, untuk menulusuri hal tersebut,’’ kata Affan. Ditambahkan Affan, terlepas dari benar atau tidakya isu uang tebusan terkait bantuan handtracktor dari Kementerian PDT tersebut, DPKP harus mencermati bantuan yang diperuntukkan bagi masyarakat di Kabupaten Lebong. ‘’Jangan sampai bantuan yang disalurkan juga berbau atau ditunggangi kepentingan politik, apalagi menjelang pemilu 2014 mendatang,’’ imbuh Affan. Dikonfirmasi, Kepala DPKP Lebong

Ir. Rudi Panca Warman menegaskan, jika memang sudah terjadi pungutan, hal tersebut merupakan ulah oknum tertentu. Karena setiap pertemuan dan kegiatan, DPKP sudah mensosilisasikan jika setiap bantuan yang diberikan tidak ada pungutan apapun. Ditambahkan Rudi, soal penunggangan politik, hal tersebut tidak ada sama sekali. ‘’Tapi misalkan saat kelompok tani atau petani menerima bantuan dan akan membawa pulang ke desa mereka namun tidak memiliki kendaraan, kemudian ada oknum tertentu yang menawarkan bantuan dan kebetulan si oknum itu akan mencalonkan diri menjadi anggota dewan, itu sudah diluar tanggungjawab kita,’’ sambung Rudi. Ditambahkan Rudi, DPKP akan menelusuri persoalan pungli yang muncul dalam hearing kemarin. Jika hal tersebut memang terjadi, DPKP akan mengambil tindakan terhadap oknum tersebut.(dtk)

Oktober, 5 Pilkades Formasi CPNS Sesuai 17 Digelar Serentak Pengajuan BKD Lebong Jumat, Pengumuman di RB TUBEI – Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Lebong memastikan formasi CPNS 2013 sudah disetujui Badan Kepegawaian Nasional (BKN) sesuai dengan pengajuan BKD Lebong. Hal ini disampaikan Plt. Kepala BKD Lebong Drs. Syamsul Bahri melalui Kabid Pengadaan Pegawai dan Organisasi H. Guntur, S.Sos. Kuota 50 CPNS jalur umum tersebut, diantaranya 30 kuota untuk formasi guru SD. Kemu-

dian usulan guru SMP sebanyak 3 formasi yang semuanya formasi guru teknologi informasi komputer (TIK). Lalu formasi guru SMA formasi Guru TIK sebanyak 2 orang. Sedangkan usulan formasi guru SMK sebanyak 15 orang. Masing-masing 15 kuota tersebut untuk guru kewirausahaan, guru tata busana, guru teknik otomotif, guru multimedia, guru teknik listrik, guru pertanian dan guru perikanan. ‘’Formasi ini untuk memenuhi kebutuhan tenaga guru di berbagai sekolah

kejuruan di Kabupaten Lebong,’’ terang Guntur. Penyusunan formasi tersebut, lanjut Guntur, sudah dilakukan sesuai dengan kebutuhan sebaran guru untuk sekolah yang ada. Ditambahkan Guntur, untuk pengumuman resmi, persyaratan dan pembukaan serta pendaftaran CPNS jalur umum, akan diumumkan di RB Jumat (13/9) mendatang. ‘’Kita baru selesai mengikuti rapat di Bengkulu dan rencananya besok (hari ini, red) akan rapat dulu, baru kita umumkan,’’ imbuh Guntur.(dtk)

langsung, baru sekitar Rp 80 miliar yang diserap Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD). Dijelaskan Plt. Kepala Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPPKAD) KabupatenLebongMahmud Siam, SP, MM, dari total APBD 2013 yang mencapai Rp 400 miliar lebih, Rp 200 miliar lebih untuk belanja

langsung dan Rp 200 miliar untuk belanja tidak langsung seperti gaji, bansos dan lainnya. Dari Rp 200 miliar belanja langsung, lanjut Mahmud, 60 persen untuk pembangunan fisik. Pembangunan fisik paling banyak berada di Dinas Pekerjaan Umum (PU) Lebong. Belum terserap semua anggaran karena menunggu proyek selesai dikerjakan.(dtk)

Penyerapan Belanja Langsung Baru 40 %

TUBEI – Memasuki semester dua tahun anggaran 2013, ternyata penyerapan APBD 2013 berupa belanja langsung, hingga Agustus lalu baru mencapai 40 persen. Dari total Rp 200 miliar belanja

TUBEI – Beberapa pemilihan kepala desa (pilkades) beberapa bulan belakangan digelar bergiliran, namun tidak untuk 5 pilkades yang tak lama lagi digelar Pemda Lebong edepan. Hasil rapat panitia desa hingga panitia Pemda Lebong yang tertera dalam surat nomor 140/205/B.1/2013 tentang pilkades, rencananya pilkades akan digelar serentak. Dijelaskan Kabag Pemerintahan Setda Lebong Drs. Tomi Marisi, M.Si melalui Kasubag Pemerintahan Desa dan Kelurahan M. Padli Muttaqin, S.STP, M.Si pilkades 5 desa diserentakan 17 Oktober 2013 mendatang. Masing-masing pilkades Suko Kayo Kecamatan Lebong Atas, Ladang Palembang, Kampung Dalam Kecamatan Lebong Utara, Semelako II Kecamatan Lebong Tengah dan Talang Baru 1 Kecamatan Topos. ‘’Dari hasil rapat terakhir, seluruh panitia pilkades masingmasing desa sepakat untuk digelar secara serentak. Kita panitia awalnya menawarkan dua opsi, digelar bergiliran atau serentak di hari yang sama. Mudah-mudahan tidak ada perubahan lagi hingga hari pelak-

sanaan nantinya,’’ terang Padli. Saat ini, lanjut Padli, panitia desa masih melaksanakan pengumuman diadakannya pilkades dan penerimaan berkas bakal calon kades (balon kades), dari 22 Agustus hingga 16 September 2013. Setelah itu dilanjutkan 16 September hingga 21 September 2013, pelaksanaan seleksi berkas balon kades oleh panitia desa. ‘’Baru setelah seleksi berkas calon kades, dilanjutkan dengan pengiriman berkas balon kades dari panitia desa melalui kecamatan kepada bupati melalui Bagian Pemerintahan Setda Lebong tanggal 23-25 September 2013. Nantinya panitia kabupaten yang akan melaksanakan penelitian berkas balon kades dan penetapan calon kades dari 25 September hingga 5 Oktober 2013,’’ lanjut Padli. Ditambahkan Padli, untuk jadwal pengundian nomor urut serta tanda gambar dilaksanakan 7 Oktober 2013. Jadwal kampanye para calon kades 8-13 Oktober 2013 dan masa tenang 3 hari, 14 hingga 16 September. ‘’Baru pada 17 Oktober pilkades digelar secara serentak,’’ demikian Padli.(dtk)


KEPAHIANG

26 TELEPON PENTING Polres Kepahiang RSUD Kepahiang PBK

(0732) 392316 (0732) 391425 1. Kasat Pol PP 082180722666 2. Kabid PBK 081271158895

Lintas

payang

Rakyat Bengkulu

Kajari Kepahiang Mutasi KAJARI Kepahiang A Usman, SH, MH mendapat promosi jabatan sebagai Kajari Karang Anyar, Jawa Tengah. “Hari Senin, 9 September 2013 Pak Kajari kita sudah melakukan sertijab di Kejari Karang Anyar, Jawa Tengah,” jelas Plh Kajari Kepahiang Rudolf Simanjuntak, SH. Sedangkan Kajari Kepahiang akan dijabat Wargo, SH dari Kejati Jambi. Pelantikan Kajari Kepahiang yang baru dijadwalkan akan dilaksanakan di Kejati Bengkulu, Selasa (17/9). “Sedangkan acara pisah sambut Pak Kajari yang lama dan yang baru akan dilaksanakan di Kepahiang setelah Pak Kajari baru dilantik. Nanti waktunya akan kita jadwalkan,” tutur Rudolf. Acara pisah sambut Kajari lama dan baru ini juga akan dikoordinasikan dengan Pemda Kepahiang. Biasanya, acara ini dilaksanakan Pemda di Guest House atau ditempat lain. (rhy)

Pembunuh Teman Diadili KEPAHIANG - Tersangka pembunuh teman, Ro (17), warga Gang Harapan Maju Kelurahan Dusun Kepahiang segera diadili di Pengadilan Negeri Kepahiang. Sebab, berkas perkaranya telah dilimpahkan Kejari ke Pengadilan Negeri Kepahiang, Rabu (11/9). ”Kita juga sudah menetapkan jaksa penuntut umum yang akan melakukan penuntutan terhadap terdakwa,” jelas Plh Kajari Kepahiang Rudolf Simanjuntak, SH didampingi Kasi Pidum Roy Riady, SH. Aksi pembunuhan terhadap korban Jon Afandi (21) itu dilakukan tersangka Ro di kawasan Padang Lekat Kelurahan Pasar Ujung, Kepahiang sekitar pukul 20.00 WIB, Minggu (4/8). Sebelum ditujah di bagian dada kanan, sekitar pukul 18.00 WIB, korba mengajak tersangka pergi belanja baju lebaran di Curup. Tapi, ajakan korban ditolak tersangka. Lalu, korban dan tersangka terlibat “adu mulut”. Klimaksnya korban mengajak tersangka berkelahi. Kemudian korban memacu sepeda motor. Sebelum menyusul korban, tersangka lebih dulu pulang dan mengambil pisau di rumah. Setelah itu tersangka bergerak menyusul korban yang sudah menunggu di mulut gang. “Rupanya dia mengajak ke arah Padang Lekat dan saya menyusul dari belakang. Begitu sampai di tempat gelap, dia turun dari motor dan saya juga turun. Dia langsung memegang kerah baju saya dan berusaha memukul saya. Saat itulah dia saya tujah di bagian dada dan pangkal lengannya. Setelah itu dia saya tinggalkan. Besoknya saya ditangkap polisi,” tutur tersangka. Perbuatan tersangka dijerat dengan pasal 340 jo pasal 351 ayat (3) KUHP jo pasal 1 UU RI No 3 Tahun 1997 Tentang Peradilan Anak. (rhy)

RAHMAN/RB

ADMINISTRASI: Penerima dana BLSM Kepahiang sedang mengurus administrasi pencairan dananya.

Kamis, 12 September 2013

Terserang Penyakit Kresek, Tanaman Padi Jadi Kerdil KEPAHIANG - Tim Dinas Pertanian (Diperta) Kepahiang telah meneliti kondisi padi petani Desa Sukamerindu dan Karang Endah Kecamatan Tebat Karai yang mendadak kerdil setelah diberikan pupuk urea berwarna kemerahan. Penelitian di lapangan dilaksanakan tim, Rabu (11/9). Tim peneliti terdiri dari Komisi Prospek Pertanian Ir. Novalius, Kasi Perlindungan Tanaman Pangan Iqbal Kurniawan, SP dan Koordinator Penanggulangan Hama Penyakit Tanaman Pangan Muslimin. “Dari hasil penelitian di lapangan, tim kita menemukan bukti-bukti bahwa kondisi tanaman padi petani itu telah terserang penyakit blas dan kresek sebelum diberi pupuk urea berwarna kemerahan itu. Penyakit kresek yang disebabkan jamur itu sangat cepat menjalar. Jadi

bukan karena salah pupuk. Karena pupuk urea yang berwarna kemerahan itu merupakan pupuk urea bersubsi produksi PT Pusri,” ujar Kepala Dinas Pertanian Kepahiang Ir Taufik. Jadi, lanjut Taufik, tanaman padi yang berumur 1 bulan yang terserang penyakit kresek itu tidak akan kembali normal dengan pemberian pupuk urea. “Kalau batang padi yang kering dan kerdil itu sedikit, dapat langsung diatasai dengan penyemprotan fungisida atau dicabut dan dibuang jauh-jauh. Tapi, kalau serangannya sudah meluas ke seluruh petakan sawah, maka seluruh batang padi itu harus dicabut dan diganti dengan bibit baru. Jika tidak, sawah itu akan gagal panen. Besok, saya bersama tim akan meninjau kondisi sawah petani itu sambil mencari solusi terbaik,” tutur Taufik. (rhy)

Ini Dia, Formasi CPNS dan Rencana Penempatan 1 dari 2 Pembunuh Andi patkan di Kepahiang, KEPAHIANG - Ke- Formasi CPNS Kepahiang 2013 dan Rencana Penempatannya Bermani Ilir dan Ujan pala BKD-PP KepaJABATAN ALOKASI RENCANA PENEMPATAN Mas. Rincianya, 3 guru hiang Su’urdi, S.Sos NAMA A. Guru SD 32 1 di SDN 3 Kabawetan keterampilan kommenjelaskan, pengu1 di SDN 6 Kabawetan puter dan pengolahan muman pendaftaran 1 di SDN 9 Kabawetan 1 di SDN 1 Muara Kemumu informasi untuk SMKN tes CPNS Kepahiang 1 di SDN 2 Muara Kemumu 1 Kepahiang, SMKN 2 tahun 2013 akan di1 di SDN 3 Muara Kemumu 1 di SDN 4 Muara Kemumu Kepahiang dan SMKN umumkan secara 1 di SDN 5 Muara Kemumu 1 Bermani ILir. 3 guru terbuka pada Jumat 1 di SDN 6 Muara Kemumu 1 di SDN 7 Muara Kemumu multi media untuk (13/9). “Hasil rapat 1 di SDN 8 Muara Kemumu SMKN 1 Kepahiang, koordinasi kita deng1 di SDN 9 Tebat Karai 3 di SDN 4 Bermani Ilir SMKN 1 Bewrmani Ilir, an Pemprov hari ini 2 di SDN 5 Bermani ILir dan SMKN 1 Ujan Mas. (kemarin) masih akan 2 di SDN 9 Bermani Ilir 2 di SDN 10 Bermani ILir 1 guru kewirausahaan kita rapatkan dulu 2 di SDN 11 Bermani ILir untuk SMKN 1 Berdengan Pak Sekda. 2 di SDN 13 Bermani Ilir 1 di SDN 15 Bermani ILir mani Ilir, 1 guru teknik Mudah-mudahan, 1 di SDN 16 Bermani Ilir listrik untuk SMKN Jumat (13/9), pengGuru SMK 18 1 Kepahiang, 1 guru umumannya sudah B. Guru Keterampilan Komputer 1 di SMKN 1 Kepahiang teknik gambar bankita terbitkan di me- Dan Pengolahan Informasi 1 di SMKN 2 Kepahiang gunan untuk SMKN 1 dia cetak. Pendaftaran 1 di SMKN 1 Bermani ILir 1 di SMKN 2 Kepahiang Kepahiang, 1 guru akoberkas lamaran di- Guru Multi Media 1 di SMKN 1 Ujan Mas modasi perhotelan unlaksanakan di kantor 1 di SMKN 1 Bermani ILir Guru Kewirausahaan 1 di SMKN 1 Bermani Ilir tuk SMKN 1 Ujan Mas. pos,” kata Su’urdi. Guru Teknik Listrik 1 di SMKN 1 Kepahiang Ditambah, 3 guru Namun, Su’urdi te- Guru Teknik Gambar Bangunan 1 di SMKN 1 Kepahiang 1 di SMKN 1 Ujan Mas teknik sepeda motor lah menyebutkan 50 Guru Akomodasi Perhotelan Guru Teknik Sepeda Motor 1 di SMKN 2 Kepahiang untuk SMKN 2 Kepaformasi CPNS 2013 1 di SMKN 1 Bermani Ilir 1 di SMKN 1 Ujan Mas hiang, SMKN 1 Beryang akan direkrut Guru Teknis Mekanik Kendaraan Ringan 1 di SMKN 2 Kepahiang mani Ilir dan SMKN serta penempatannya. 1 di SMKN 1 Ujan Mas Bahasa Jepang 1 di SMKN 2 Kepahiang 1 UJan Mas. 2 guru Formasi 50 CPNS 2013 Guru Guru Tata Busana 1 di SMKN 2 Kepahiang teknik mekanik kenyang akan diterima daraan ringan untuk terdiri dari 32 guru Sumber: BKD-PP Kepahiang SMKN 2 Kepahiang SD dengan jenjang ni, 3 di SDN 4, 2 di SDN 5 dan 2 di dan SMKN 1 Ujan Mas. pendidikan S1 dan 18 guru SMK juga S1. Rinciannya, 3 SDN 9, 2 di SDN 10, 2 di SDN 11, 1 Serta 1 guru Bahasa Jepang untuk guru SD akan ditempatkan di 3 SD di SDN 13, 1 di SDN 15 dan 1 guru SMKN2 Kepahiang dan 1 guru tata di Kecamatan Kabawetan. Yakni, lagi di SDN 16 Bermani Ilir. Dita- busana untuk SMKN 2 Kepahiang. “Karena formasi dan penempaSDN 3, SDN 6, dan SDN 9. 8 guru mbah 4 guru di wilayah Seberang di 8 SD di wilayah Muara Kemumu. Musi. Yakni, 1 guru di SDN 3, 1 tan tugas sudah kita sampaikan seYakni, SDN 1 hingga SDN 8 Muara guru di SDN 6, 1 di SDN 7 dan 1 di jak awal, maka, para peserta yang lulus nantinya harus memenuhi Kemumu. 1 guru di SDN 9 Tebat SDN 8 Seberang Musi. Lalu, 18 guru SMK akan ditem- kewajibannya. Yakni, melaksanaKarai. 15 guru di Bermani Ilir. Yakkan tugas di sekolah yang telah ditentukan itu jadi cepat-cepat jangan minta pindah tugas,” tutur Su’urdi. (rhy)

Dituntut 10 Tahun Penjara KEPAHIANG - Satu dari dua tersangka pembunuh Andi (30), warga Desa Talang Tige Kecamatan Muara Kemumu, Ri (18) dituntut 10 tahun penjara. Tuntutan disampaikan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Dwi Budi Setiari, SH di Pengadilan Negeri Kepahiang, Selasa (10/9). “Terdakwa Ri terbukti secara bersama-sama melakukan pembunuhan terhadap korban Andi sebagaimana diatur pasal 338 sub pasal 351 ayat (1) dan (3) KUHP,” ujar jaksa dalam sidang yang dipimpin Hakim Ketua Purjana, SH, MH didampingi Dian Anggraini, SH dan Ika Yustikasari, SH. Mendengar tuntutan yang disampaikan jaksa, Ri langsung tertunduk dengan kedua bola matanya berkaca-kaca. Sedangkan terdakwa lainnya, Jo (28) yang diadili dalam berkas terpisah masih menjalani pemeriksaan majelis hakim yang dipimpin Purjana, SH, MH. “Tuntutan terdakwa Jo akan kami sampaikan pada Kamis (19/9),” kata Nopridiansyah, SH selaku JPU dari Kejari Kepahiang. Menurut jaksa, Andi (30) warga Desa Talang Tige Kecamatan Muara Kemumu, Kepa-

hiang, tewas dengan 22 luka bacok dan luka tikam. Peristiwa berdarah itu terjadi ujung Desa Talang Tige, sekitar pukul 15.30 WIB, Selasa (30/4). Akibat dikeroyok kedua terdakwa, Andi menderita 22 luka bacok dan luka tikam di sekujur badan. Luka menganga paling berat terlihat di bagian paha kiri dengan panjang 35 cm, lebar 7 cm dan dalam 2 cm. Luka lain terlihat dibagian ubun-ubun kepala hingga ke tulang tengkorak dengan panjang 7 cm, dalam 1 cm dan lebar 2 cm. Hidung belah 6 cm, telinga kiri robek 9 cm, bahu kiri robek 3 cm. Lalu, luka robek di lengan kanan panjang 8 cm lebar 8 cm dan dalam 5 cm. Kemudian, luka tusuk di dada kiri panjang 3 cm, lebar 3 cm dan dalam 0,5 cm, Lengan kanan robek dengan panjang 11 cm, dalam 3 cm dan lebar 4 cm, luka menganga di pinggang panjang 8 cm lebar 2 cm dan dalam 0,5 cm, serta luka robek di siku kiri dan 2 luka tikam di bagian punggung sebagaimana tertuang dalam Visum Et Revertum No 353/6784/VR/1.2 tanggal 3 Mei 2013 yang ditandatangani dokter Febi Nursanda dari RSUD Kepahiang. (rhy)


TELEPON PENTING Call Centre Polsek Karang Tinggi (Perwira Penghubung) :

081278617339

RSUD Benteng

081368965552

:

Suara Guru

BENGKULU TENGAH

BENTENG

Rakyat Bengkulu  Kamis, 12 September 2013

Bidan Dipindahkan, Masyarakat Protes

Wali Kelas Terhomat ADA sebagian orang menganggap jabatan kepala sekolah adalah impian guru. Tetapi, menjadi wali kelas juga tidak kalah terhormatnya. Saat menjadi wali kelas, seorang guru dapat bersentuhan langsung dengan pribadi anak didiknya. DRI HERYANTI Memperhatikan perkembangan anak didik yang di bawah asuhannya, tindakan ini tidak dimiliki kepala sekolah. Kepala SD Negeri 2 Taba Penanjung, Dri Heryanti S.Pd mengatakan, tugas seorang wali kelas di antaranya, mengatasi masalah terdapat di kelasnya. Seperti terjadinya perselisihan antar siswa, dan permasalahan siswa dengan guru lain mengajar di kelasnya. Mendiagnosis siswa yang mempunyai masalah dalam belajar, juga penurunan prestasi belajar dan non akademik. “Perlu juga memberikan berbagai pelatihan kepada siswa untuk mendorong timbulnya kesadaran diri, kemandirian, kepercayaan diri,” terang Dri.(rif)

Kabar Gunung Bungkuk

Tunda Bangun MAIC PEMBANGUNAN Madrasah Aliyah Insan Cendekia (MAIC) atau sekolah standar internasional di Benteng, ditunda hingga tahun 2014 mendatang. Dana yang terlanjur dialokasikan Rp 3 miliar, akan direvisi kembali AJAMALUS ke Kemenag RI. Dana ini akan digunakan untuk pembangunan dan perbaikan madrasah swasta berdiri di Benteng selama ini penuh dengan keterbatasan. Kepala Kemenag Benteng, Drs H Ajamalus MH, membenarkan rencana pengalihan anggaran dengan mengusulkan revisi ke Kemenag RI. Banyak madrasah swasta yang akan mendapat pembagian kucuran anggaran miliaran untuk peningkatan sarana dan prasarana sekolah, sehingga madrasah Benteng lebih maju. Berdasarkan rencana Kemenag Bengkulu, salah satu madrasah swasta akan menerima bantuan dana diantaranya, MA Darul Qalam Desa Lubuk Unen, MA Muslim Cendikia TabaLagan, MA Nurul Huda Bajak III di Taba Penanjung. “Banyak MA swasta lainnya yang sudah mengirimkan proposal dan mengusul bantuan dana pembangunan sekolah, akan diprioritaskan,” ungkap Ajamalus.(rif)

27

HARMOKO/RB

ANTRE: Masyarakat Kecamatan Taba Penanjung menunggu giliran dipanggil untuk mendapatkan uang BLSM tahap 2, kemarin (11/9).

640 Warga Miskin Tidak Dapat BLSM Camat: Akan Diberi PKH TABA PENANJUNG – Sebanyak 640 warga miskin di Kecamatan Taba Penanjung tidak dapat Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM), dari 1.423 warga yang terdaftar sebagai warga miskin di Taba Penanjung. Hal ini disampaikan Camat Taba Penanjung, Sukmaladewi, SE kemarin (11/9) siang. Dijelaskan camat, pihaknya telah mengirimkan data warga miskin ke Pemda Benteng,

Bapedda dan ke Dinas Sosial. Penyerahan data ini, untuk mengupayakan warga miskin yang belum mendapat BLSM, bisa diupayakan menerima bantuan sosial Program Keluarga Harapan (PKH). “Masih banyak warga tidak dapat BLSM, diajukan ke PKH,” terangnya. Camat berharap, data warga miskin di Taba Penanjung perlu diperhatikan. Supaya tidak menimbulkan masalah atau kecemburuan sosial di antara masyarakat. “Yang sudah mendapatkan BLSM, ya tidak

bisa lagi diusahakan mendapat PKH. Sebab PKH khusus yang benar-benar miskin di Taba Penanjung, kata Camat. Terus tambah Camat, pembagian BLSM tahap kedua berjalan dengan baik, dan tidak ada warga yang protes atau yang mengeluh. Penyerahan BLSM di kantor pos Taba Penanjung, warga yang tidak dapat BLSM sudah diberi pengertian. “Saya camat di Taba Penanjung akan mengatasi kesenjangan sosial terhadap warga,” imbuh Camat.(rif)

Ketua Komisi I DPRD Desak Ganti PPTK DAK TALANG EMPAT – Dampak lambannya Panitia Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK) proyek Dana Alokasi Khusus (DAK) di Dikbud Benteng, jadi sorotan DPRD Benteng yang juga Ketua Komisi I DPRD Benteng, Ihsan Fajri S.Sos. Ihsan mendesak agar Kepala Dikbud Benteng segera mengambil tindakan dengan mengganti PPTK. “Persoalan di Dikbud saat ini membuktikan kalau keberadaan PPTK sebagai pengelola kegiatan dan rencana tidak profesional dan tidak paham kerja. MoU tidak selesai, pekerjaan banyak gak jelas, bersikap tertutup baik Dari data maupun pelaksanaan kegiatan. Jadi untuk apa dipertahankan lagi, ganti dengan

pihak yang memiliki skill lebih berpengalaman,” kata Ihsan. Menurut Ihsan, persoalan di Dikbud Benteng sudah mulai menimbulkan protes masyarakat. Selain itu kepala sekolah yang selama ini diwanti-wanti waspada dan jangan sampai terjebak jadi korban, intern kedinasan di Dikbud mulai meruncing. “Jangan simpan duri dalam daging, buangkan saja duri itu,” tegas Ihsan. Ihsan menerangkan, DAK tidak bisa dibatalkan lagi, jika digantikan PPTK yang baru, bisa menindaklanjuti kerja dan mempercepat kerja PPTK yang lama. Dengan pengetahuannya itu, PPTK yang baru bisa berupaya membantu dan menja-

lin hubungan komunikasi yang baik dengan bendaharawan. Sekarang kata Ihsan, tidak perlu saling menyalahi atau saling mencari kesalahan antara pihak yang telibat dalam proyek DAK. Demi kebaikan semuanya, memang PPTK yang bermasalah atau lelet kerja, digantikan. Kepala Dikbud Benteng, Syamsuri, S.Pd, MM mengungkapkan, kalau desakan menggantikan PPTK sulit dilakukan lagi. Waktu sudah mepet, sekarang di Dikbud sudah menyiapkan dokumen untuk diteken kepala sekolah, dengan MoU itu nantinya untuk mencairkan anggaran DAK. “PPTK tetap PPTK lama, sekarang MoU diproses dan diteken,” tutupnya.(rif)

KARANG TINGGI – Masyarakat desa terpencil, Desa Lubuk Langkap Kecamatan Bang Haji protes dengan kebijakan Dinas Kesehatan Benteng, yang memindahkan bidan Lia Agustina AM.d Keb, ke puskesmas perawatan Pagar Jati. Pemindahan itu sejak 1 September 2013. Warga protes lantaran masyarakat setempat kesulitan untuk berobat, apalagi bagi ibu hamil. Keluhan masyarakat tersebut disampaikan Kepala Desa Lubuk Langkap, Awawi yang juga mengeluhkan kebijakan Dinkes. Masyarakatnya sudah nyaman dengan bidan di Lubuk Langkap. “Saat kami membutuhkan petugas bidan untuk bekerja maksimal di desa kami, malah diam-diam bidan itu dipindahkan Dinkes,” ujar Kades. Awawi menyampaikan, kalau kerja bidan Lia tergolong baik dan memuaskan. Lia juga sudah bertahan 2 tahun terakhir di Lubuk Langkap. Jika ada masalah, bisa disampaikan dengan perangkat desa mengingat warga lebih butuh dengan bidan. “Harusnya ada komunikasi atau penjelasan dari Dinkes,” terang Awawi. Pindahnya Lia ke Pagar Jati,

tegas Awawi, akan dilaporkan ke Bupati Benteng, H Ferry Ramli SH, MH. Karena kesan pemindahan bidan tidak menyenangkan masyarakat. “Kami segera sampaikan kekecewaan ini dengan bupati, agar ditindaklanjuti,” imbuhnya. Dikonfirmasi, Kepala Dinkes Benteng, I Putu Sura Artika membenarkan telah memindahkan bidan dari Lubuk Langkap ke Puskesmas Pagar Jati. Hal ini dilakukan karena bidan lebih dibutuhkan di Pagar Jati. “Bidan lebih penting di Pagar Jati. Puskesmas ini puskesmas perawatan, jumlah tenaganya 6. Jadi, kita tarik dari Lubuk Langkap,” ungkap Putu. Menurut Putu, pemindahan bidan desa tidak perlu dipersoalkan, mengingat status tempat tugas sama-sama terpencil. Untuk Lubuk Langkap terpencil, sementara puskesmas Pagar Jati tergolong puskesmas terpencil. “Untuk pengisian di Lubuk Langkap jadi prioritas, sementara di Puskesmas belum bisa langsung ditarik untuk digantikan lagi,” demikian Putu.(rif)

KARANG TINGGI – Tahun 2015 RSUD Tipe C yang baru dibangun di Desa Durian Demang Kecamatan Karang Tinggi, akan digunakan. Sebagaimana pembangunan di tahun 2013 sudah hampir menuntaskan gedung utama, sedangkan gedung yang lainnya sudah dibangun sejak tahun 2012 lalu, bahkan sudah diperluas lahan. Demikian keterangan Asisten III Pemda Benteng, Ismaiyudin S.Sos. Ismaiyudin mengungkapkan, pelayanan bidang kesehatan harus ditingkatkan. Mengingat RSUD Tipe D di Taba Penanjung tidak memenuhi standar kelayakan dan masih harus ditingkatkan pelayanan dengan yang baru dan lebih luas. “Gedung yang sekarang masih kecil dan belum memberikan pelayanan yang maksimal, masih banyak pasien harus berobat ke Bengkulu,” terangnya. Terus jelas Ismaiyudin, sebelumnya pembangunan sudah dilakukan bertahap,

tahun 2011 dan 2012 dilaksanakan pembangunan yang menelan dana Rp 11,6 M. Untuk tahap ketiga, belum memastikan RSUD tipe C akan dioperasikan. “Butuh anggaran miliaran lagi agar RSUD yang dibangun dapat beroperasi lebih cepat, sampai tahap ketiga sarananya terbatas,” kata Ismaiyudin. Pembangunan tahap pertama dan kedua sudah selesai gedung unit kebidanan, UGD, ditambanh gedung utama yang pembangunannya dalam tahap kedua telah dirancang 4 tingkat, untuk tahap ketiga akan menambah gedung utama. “RSUD Tipe C itu paling tidak butuh dana Rp 50 M. Tahun 2013 akan diselesaikan gedung utama, diupayakan tahun 2015 beroperasi,” imbuhnya. Menurut Ismaiyidin, rumah sakit tipe C adalah rumah sakit mampu memberi pelayanan kedokteran subspesialis terbatas. (rif)

Tahun 2015 RSUD Baru Beroperasi

Jembatan UST RH Perlu Dibenahi TABA PENANJUNG – Jembatan usaha sentra tani (UST) di belakang pemuki-

man warga Desa Rindu Hati (RH), kondisinya memprihatinkan. Jembatan dengan alas bambu tersebut mulai lapuk dan beberapa bagian rusak. Kalau petani membawa beban berat, tidak bisa melintas di jembatan tersebut. Jika dipaksakan, bisa ancam keselamatan warga. Menurut Buyung, warga Rindu Hati, selama ini jembatan ini jadikan akses membawa hasil perkebunan seperti padi, kopi dan karet. “Kami berharap segera dilakukan pembenahan jembatan itu, supaya jembatan ini bisa lebih terjamin

dan menjaga keselamatan warga,” ujar Buyung. Terus tambah Buyung, para petani akan terbantu ketika melintasi jembatan ini. Setidaknya menghemat biaya dan menjamin keselamatan, jika tetap memaksa kehendak melintasi jalur sungai, sering terjadi banjir bandang. “Kalau banjir bandang tiba, warga yang melintasi atau menyeberangi di sungai Rindu Hati, terbawaarus dan sangat berbahaya sekali,” katanya. MenginHARMOKO/RB gat jemJEMBATAN UST: Akses petani ini sering difungsikan batan akses warga Rindu Hati. Sayang kondisinya makin mempriyang paling hatinkan sehingga warga tidak bisa membawa beban dan sangat berat untuk melintasi jembatan tersebut. dibutuhkan jadi jembatan permanen akses UST. masyarakat, “Selama ini jembatan masih alas kayu harapannya kerusakan beberapa alas dan kayu di jem- dan berlubang karena lapuk, kalau bisa batan digantikan. Dan harus jembatan itu ditingkatkan menjadi perditingkatkan statusnya, men- manen,” tutup Buyung.(rif)


SELUMA

28 TELEPON PENTING RSUD Tais

(0736) 91285

PLN

Tais (0736) 91291

Polres Seluma

081373849882

Info Pendidikan

SELUMA

Rakyat Bengkulu

Kabar Serawai

Naidi Kades Talang Panjang PEMILIHAN Kepala Desa Talang Panjang Kecamatan Ilir Talo, berjalan tertib tanpa ada keributan, kemarin 11/9). Naidi, yang merupakan warga asli desa tersebut berhasil memenangi pertarungan perebutan kursi kepala desa. Ia berhasil menumbangkan 4 calon lainnya. Diungkapkan Camat Ilir Talo, Riduan, SE, Naidi calon yang menggunakan lambang padi berhasil meraup 227 suara. Kemudian suara terbanyak kedua diraih Suban sebanyak 146 suara, calon berlambang jagung. Berikutnya calon berlambang kelapa, Yulismi dan calon berlambang Cengkeh, Mukran dengan masing-masing memperolah 103 suara. Berikutnya calon berlambang kopi, Zarnamin hanya memperoleh 105 suara. Calon imcumbent yakni berlambang cengkeh, Mukran terdepak dari kursinya, karena hanya mendapatkan 103 suara, jauh diungguli oleh Naidi. Sementara itu terdapat juga suara yang batal sebanyak 10 suara, dan total masyarakat yang menggunakan hak suaranya sebanyak 694 orang. “Alhamdulillah Pilkadesnya berjalan lancar. Besok atau lusa, laporan Pilkades ini akan disampaikan ke Pemda Kabupaten Seluma,’’ kata Riduan. (hue)

12 September 2013

40 Persen JCH Seluma Berisiko Tinggi Sakit

Pembinaan Moral DIHARAPKAN Pemda Kabupaten Seluma dapat meningkatkan kegiatan ekstra kurikuler di sekolah-sekolah, yang bersifat positif. Hal ini dimaksudkan dapat membina moral, mental dan pendidikan bagi siswa diluar mata pelajaran yang selama ini memang sudah ada disekolah. Demikian ditegaskan anggota DPRD Kabupaten Seluma yang juga anggota Pansus LKPj, Syaiful Afrizal Z. Selain itu, ia berharap Bupati Seluma juga memberikan pembinaan secara periodik kepada guru. Agar tidak melanggar norma-norma agama dan norma susila lainnya. Dan juga harus tegas dalam memberikan sanksi pada setiap guru, yang tidak menjalankan tugasnya. “Harus disanksi, setiap guru yang lalai dan tidak menjalankan tugas sebagaimana mestinya. Sebab akan berdampak buruk pada siswa dan kualitas pendidikan di Kabupaten Seluma,” ujarnya. (hue)

 Kamis,

PERI/RB

BUKU KESEHATAN: JCH Seluma menerima buku kesehatan dan sejumlah kelengkapan bagi JCH, kemarin (11/9).

Pansus Aset Hanya Kejar Jatah Mobnas SELUMA KOTA – Setelah lama didiamkan, akhirnya ada yang angkat bicara menyoroti kinerja panitia khusus (pansus) aset bentukan DPRD Kabupaten Seluma. Pansus asset yang kini bisa dikatakan melempem, dinilai hanya bekerja untuk mendapatkan mobil dinas (mobnas) untuk jatah mereka. Setelah keinginan tercapai, mobnas digunakan sejumlah anggota DPRD, pansus menghentikan pendataan aset. Kritikan pedas ini dilontarkan salah satu tokoh masyarakat Kecamatan Semidang Alas Maras (SAM) yang juga Sekretaris Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Disperindagkop dan UKM) Seluma, Jahuti, S.Ag. Menurutnya, Pansus yang semula dipimpin Mufran Imron, SE tampak bergerak gesit dan serius. Namun sejak ditinggal Mufran karena dilantik sebagai Wabup, pansus asset dipimpin Jonaidi, SP jadi

melempem. Terutama sejak berhasil menarik mobnas dari mantan pejabat yang kemudian dipakai untuk operasional anggota DPRD Seluma. “Dulu laksana halilintar menyala-nyala, tapi sayang tidak membakar kayak petir. Itulah pansus aset bentukan DPRD Kabupaten Seluma. Pansus aset berapi-api ingin menertibkan aset-aset daerah, ternyata tidak lebih dari mengejar dan ingin memanfaaatkan mobil dinas. Kami lihat di lapangan sekarang, banyak anggota pansus termasuk ketua saat ini memanfaatkan mobil dinas yang selama ini mereka tidak dapat,” kritik Jahuti. Akibat tindakan dewan tersebut, malah sejumlah pejabat di lingkungan Pemda Kabupaten Seluma yang semula diberikan mobnas, tiba-tiba idak mendapatkan jatah mobnas yang seharusnya sudah menjadi hak sebagai sarana untuk meningkatkan kinerja.

“Bisa dilihat sendiri sekarang. Dulu hanya beberapa anggota dewan yang pakai mobnas. Tapi sekarang sudah banyak. Bahkan ada yang berganti dengan mobnas yang sepertinya lebih bagus dan lebih gagah kesannya dari mobna sebelumnya. Kita cukup menyayangkan kinerja pansus aset berakhir seperti ini,” pungkasnya. Terpisah, salah satu anggota Pansus Aset yang juga anggota Komisi II DPRD Seluma, H Mulyan Lubis Ais, S.Sos membantah jika kerja pansus asset melempem. Namun ia tidak menampik, pansus sedikit kesulitan karena ruwetnya persoalan aset di Kabupaten Seluma. Terutama aset-aset berupa lahan dan bangunan. “Banyak terdapat aset-aset pemda berupa lahan yang tidak jelas, terutama soal surat menyuratnya. Diklaim milik pemda, tapi bukti-bukti tertulisnya tidak ada. Sertifikatnya belum jelas. Jadi cukup ruwet soal aset di Seluma. Jadi membutuhkan waktu, agar pansus bisa menuntaskannya,” kata Mulyan. (hue)

SELUMA KOTA - Sekitar 40 persen dari total 130 Jemaah Calon Haji (JCH) Kabupaten Seluma berisiko tinggi mengalami sakit selama menunaikan ibadah haji. Selain disebabkan banyak yang masuk kategori lanjut usia (lansia), juga karena ada yang terindikasi menderita komplikasi penyakit Seperti dikatakan Pengelola Program Kesehatan Haji Kabupaten Seluma, Wedi Lufty, A.Md.Kep. “Ada sekitar 40 persen berisiko tinggi, karena usianya sudah masuk usia lanjut. Kemudian sekitar 20 persen yang berisiko tinggi, disebabkan komplikasi penyakit,” ujar Wedi. Kendati berisiko tinggi, namun JCH dari Kabupaten Seluma masih digolongkan belum perlu dilakukan pendampingan. Sebab JCH tersebut masih bisa bergerak dan melakukan aktifitas secara mandiri. Hanya saja perlu pengawasan ekstra pada JCH tersebut. “Tidak perlu pendampingan, mereka ini masih

bisa bergerak sendiri. Cuma perlu pengawasan ekstra,” sebutnya. Diantara penyakit komplikasi terangnya, adanya JCH yang memiliki penyakit jantung, darah tinggi dan lainnya. Sejumlah JCH yang dari hasil pemeriksaan digolongkan sebagai berisiko tinggi, dalam setiap buku kesehatan mereka dicantumkan resep obat yang harus diberikan serta resep obat-obat yang selama ini sudah digunakan. “Makanya kita ingatkan JCH yang belum melampirkan resep obatnya, harus segera dilengkapi. Lampiran itu bisa kita tuliskan dalam buku kesehatan JCH. Nanti di buku itu bahasa resepnya dituliskan dalam bahasa internasionalnya dari nama-nama obat yang digunakan,” tambahnya. Bagi JCH yang di dalam bukunya tidak tercantum resep obat, maka berisiko ketika mengalami sakit, akan lamban dalam mengatasinya. (hue)

Dua Rancangan Perda Disahkan, Satu Ditolak SELUMA KOTA – Akhirnya DPRD Kabupaten Seluma membuktikan menolak Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) tentang Pedoman Pengadaan Tanah untuk Kepentingan Umum. Dewan beralasan, pembebasan lahan menjadi hak dan kewenangan penuh dari Pemda Provinsi Bengkulu dalam hal ini Gubernur Bengkulu. Sehingga dewan pun hanya mensetujui dan mengesahkan 2 rperda dari tiga raperda yang diajukan eksekutif beberapa waktu lalu. Dua raperda itu. Raperda tentang Pedoman Tata Cara Pembentukan dan Pengelolaan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) dan Raperda tentang Tata Cara Tuntutan Perbendaharaan dan Tuntutan Ganti Kerugian Daerah (TPTGR). “Dua raperda ini kita pandang

perlu. Seperti raperda tentang BUMDes, akan sangat membantu dan ini bentuk memberikan peluang pada pemerintahan desa untuk meningkatkan pendapatan desa dan mengembangkan serta meningkatkan perekonomian didesa itu,” kata Ketua Fraksi PBKI yang juga anggota Komisi II DPRD, Martoni, SHI kemarin (11/9). Ditambahkannya, dengan adanya Raperda tentang TPTGR, akan sangat membantu untuk menuntaskan sejumlah persoalan potenis kerugian daerah. Sebab selama ini, banyak potensi kerugian daerah yang sia-sia dan itu cukup merugikan masyarakat Kabupaten Seluma. “Gambaran kasus yang terjadi, memberikan bukti bahwa potensi kerugian ditanggung daerah cukup besar. Yang sebenarnya bisa dimanfaatkan untuk kebutuhan daerah,” katanya. (hue)


Rakyat Bengkulu

TELEPON PENTING Polres Bengkulu Selatan Telkom UGD RSUD Damrah Manna PLN Ranting Manna Pemadam Bahaya Kebakaran

0811731988 (0739) 21070 (0739) 2118 (0739) 123 (0739) 23141

BENGKULU SELATAN

SELATAN

Kamis, 12 September 2013

Aspirasi Pembangunan SMA Bunga Mas PEMBANGUNAN SMA di Bunga Mas yang direncanakan sejak tahun 2012 dalam APBD Provinsi Bengkulu, hingga kini belum ada kejelasan. Padahal, lahan untuk pembangunan SMA sudah siap. Wargapun sudah banyak mempertanyakan rencana pembangunan sekolah tersebut. Camat Bunga Mas, Samsudin, S.Km, mengungkapkan pembangunan SMA sudah ditunggu dan diharapkan warga. Pasalnya, untuk Kecamatan Bunga Mas sama sekali belum ada sekolah jenjang SMA. Maka masih banyak anak-anak yang melanjutkan pendidikannya ke sekolah yang ada di kecamatan lain. “Kalau sudah ada SMA, tentu anak-anak tidak perlu jauh lagi ke sekolah yang ada di luar kecamatan. Bukti kalau warga sangat mendukung adanya bangunan SMA dengan tersedianya lahan sekolah yang sudah siap, hanya tinggal pembangunannya saja,” ujar Samsudin. Lanjut Samsudin, awalnya SMA di Bunga Mas dijadwalkan dibangun 2012 lalu yang anggarannya diplot dalam APBD Provinsi Bengkulu tahun 2012. Namun pembangunan ditunda dan direncanakan dibangun tahun 2013 ini. Saat ini warga hanya minta kepastian jadi atau tidak SMA dibangun di Bunga Mas. Karena janji awalnya akan dibangun 2012 tapi ditunda. Sementara lahannya sendiri sudah siap. Wargapun tetap berharap rencana pembangunan tetap dilakukan,” pungkas Samsudin.(key)

SAMSUDIN

YUNIKE/RB

PROTES: Pembagian BLSM tahap I yang diwarnai banyak protes, kemungkinan akan terjadi kembali pada BLSM Tahap II. Karena PT POS Manna masih berpedoman pada data penerima yang lama. Tampak warga miskin yang mengajukan protes pada pembagian BLSM lalu.

29

Motor Dibawa Kabur, Pemuda Lapor Polisi KOTA MANNA – Nasib sial menimpa pemuda bernama M. Syamsi (24) warga jalan Bupati Baksir Kecamatan Kota Manna. Syamsi yang sudah berbaik hati meminjamkan motor pada Ari (21), warga Jalan Kota Medan Kecamatan Kota Manna, harus kehilangan motor Yamaha Mio Soul kesayangannya yang diduga dibawa kabur Ar yang tidak lain kenalannya sendiri. Diungkapkan Syamsi, dalam laporannya ke Polres Bengkulu Selatan (BS), Rabu (11/9 pada hari Selasa (10/9) Ar mendatangi Syamsi dengan maksud untuk meminjam motor Yamaha Mio Soul BD 5550 BS. Ar mengaku hanya mau pinjam sebentar untuk pergi ke tempatnya bekerja di salah satu pengisian ulang air minum di Kota Manna. Ditunggu hingga malam, Ar tak juga muncul mengembalikan motor milik Syamsi. Syamsi pun mulai khawatir

dan mencoba menghubungi nomor handphone milik. Tapi sayangnya handphone Ar sudah tidak aktif lagi. Tak terima dengan perbuatan Ar, Syamsi mendatangi Polres BS untuk melaporkan perbuatan Ar. Kapolres BS AKBP Yohanes Hernowo, S.IK, MH, melalui Plh. Kasi Humas Bripka Sudarminto saat dikonfirmasi, membenarkan jika Syamsi menjadi korban penggelapan motor yang dilakukan temannya sendiri. Untuk itu, Sudarminto mengimbau agar jangan mudah percaya dan meminjamkan motor dengan orang lain karena sudah banyak kejadian motornya dibawa kabur setelah dipinjamkan. ‘’Laporan sudah kita terima dan segera kita tindaklanjuti. Saat ini polisi sedang melacak keberadaan tersangka dan melakukan pengejaran berdasarkan keterangan dari korban,” pungkas Sudarminto.(key)

BLSM Tahap II Bakal Terjadi Protes Lagi Budiman Serahkan Bukti Sarpan: Sekitar 20 yang Diganti KOTA MANNA – Pembagian Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM) tahap II di Bengkulu Selatan (BS) sepertinya bakal diwarnai aksi protes kembali. Pasalnya, penerima BLSM tahap II yang bakal digelar perdana hari ini (12/9) selama lima hari ke depan masih menggunakan data lama dan tetap melayani orang yang datang ke Kantor Pos dengan membawa Kartu Perlindungan Sosial (KPS) sebagai syarat utama. Kepala Kantor Pos Manna, Sarpan mengungkapkan pihaknya masih akan melayani warga yang datang ke Kantor Pos dengan bawa KPS. Terkait dengan hasil Rakor evaluasi BLSM Agustus lalu sebanyak 354 warga bersedia diganti, Sarpan menjawab bersedia menerima data tersebut jika sudah dilaporkan pada Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K) Pusat. ‘’Jumlah KPS yang sudah ditarik beserta data penerima penggantinya ada kurang lebih 20 orang yang diserahkan pada kita. Data dan KPS tersebut sudah kita kirimkan pada TNP2K Pusat untuk ditindaklanjuti. Kalau data yang lainnya kita tidak tahu, apakah Pemda langsung mengirimkannya atau tidak,” papar Sarpan. Lanjut Sarpan, untuk penerima BLSM pengganti yang KPS sedang diproses juga belum bisa mengambil uangnya dalam waktu dekat ini. Pe-

nerima BLSM pengganti baru bisa mengambil uang tersebut diperkirakan awal bulan Oktober setelah KPS yang baru diterima PT POS. Jadi kalaupun ada 354 warga yang bersedia diganti, namun tidak menyerahkan KPS dan memprosesnya ke pusat, kita Kantor Pos yang tugasnya hanya menyalurkan uang kompensasi ini, tetap berpedoman pada data yang lama,” pungkas Sarpan. Diketahui, penerima BLSM di BS sebanyak 12.372 orang. Pada pembagian tahap I banyak warga miskin yang protes karena tidak kebagian dan merasa lebih layak menerima uang tunai Rp 300 ribu dibanding tetangganya. Menyikapi hal ini, Pemda BS menggelar Rakor evaluasi penerima BLSM yang dipimpin Wakil Bupati Dr. drh. Rohidin Mersyah, MMA. Hasilnya terdata sebanyak 354 BS penerima BLSM bersedia mengalihkan kompensasi yang diterimanya pada warga miskin yang dinilai lebih layak. Jumlah tersebut berdasarkan hasil musyawarah pada 10 kecamatan dari 11 kecamatan yang ada di BS. Satu kecamatan lagi yakni Kedurang diketahui masih menggunakan data penerima yang lama. Untuk Kecamatan Kota Manna ada 13 warga, Pino Raya 29 warga, Bunga Mas 2 orang, Air Nipis sebanyak 150 warga, Seginim 18, Pasar Manna 27, Ulu Manna 66, Pino ada 23 warga, Kedurang Ilir 12 orang, Manna 14 orang.(key)

Pengangkatan Pejabat Sidang Gugatan Mutasi KOTA MANNA – Sidang gugatan di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Bengkulu yang menjadikan Bupati Bengkulu Selatan (BS) H. Reskan Effendi, SE, sebagai tergugat kemarin (11/9), memasuki agenda penyerahan alat-alat bukti baik dari tergugat ataupun penggugat. Bupati dinyatakan menjadi tergugat setelah gugatan yang dilayangkan mantan Asisten II Budiman Ismaun, S.Pd, MM, terkait mutasi yang menjadikan Budiman dari asisten II menjadi guru di SMAN 5 BS. Budiman Ismaun yang sudah menjadi pejabat struktural menilai mutasi yang digelar Mei lalu menyalahi aturan. Mengingat SK fungsional Budiman sudah lama dicabut dengan keluarnya SK yang menyatakan dirinya sebagai pejabat struk-

tural sejak dirinya masih tercatat sebagai PNS di Kabupaten Lahat. Hal ini ditunjukan dengan diklat PIM 3 tahun 2001. ‘’Bukti kalau saya bukan lagi fungsional dengan mengikuti diklat PIM 3 untuk menduduki jabatan struktural. Kemudian tahun 2004 saya diangkat sebagai Kabag TU di Dinas Pendidikan di Lahat. Kemudian tahun 2007 saya diangkat sebagai Kepala Kesbangpolinmas di Empat Lawang dan tahun 2008 saya mengikuti diklat pim 2,” jelas Budiman saat dihubungi RB. Lanjut Budiman tahun 2009 dirinya pindah ke Bengkulu dan tercatat sebagai staf di Dinas Pendidikan Provinsi Bengkulu bukan diletakkan sebagai guru. Selanjutnya 2009 diangkat menjadi Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga di BS.(key)


KAUR

30 TELEPON PENTING No Online Polres Polsek Kaur Selatan Polsek Maje Polsek Nasal Polsek Kaur Tengah Polsek Muara Sahung Polsek Tj.Kemuning Polsek Kaur Utara Polsek Pd Guci Hulu

: 085381671313 : 085268169988 : 085381097534 : 081539252386 : 085378861115 : 081977062333 : 085381292486 :085758386386 :085769669482

Pojok Desa

Butuh Pelapis Tebing

KAUR

Rakyat Bengkulu

Ikut Tes Tertulis November 2013

KOTA BINTUHAN – Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Kaur, Drs. Rolan Haidi, mengatakan enam honorer guru bantu yang masuk dalam honorer KI selama ini positif masuk ke dalam honorer K2 bersama. Mereka dapat dipastikan akan ikut tes tertulis honorer K2 yang siap digelar pada November 2013. Mereka akan bergabung dalam

410 honorer K2 Kabupaten Kaur yang telah ditetapkan oleh Badan Kepegawaian Negara (BKN). ‘’Untuk enam honorer KI guru bantu, sudah dipastikan masuk ke honorer K2. Mereka akan ikut tes tertulis bulan November mendatang. Informasi ini sudah kami terima dari BKN, jadi semua honorer KI dikembalikan kepada K2,’’ terang Rolan. Lebih lanjut dikatakan Rolan, ada juga honorer K2 Kaur yang tidak dapat ikut tes

tertulis karena diduga siluman. Jumlahnya mencapai 8 orang. Meski demikian Rolan tidak bersedia merinci nama delapan orang dimaksud. Tetapi Rolan menegaskan yang ikut tes CPNS tahun 2013 sebanyak 410 orang. Tapi dari jumlah tersebut, yang akan diambil hanya 30 persen dari jumlah honorer K2 yang ikut tes. Yang lulus tes pengangkatannya sebagai CPNS dilaksanakan tahun 2014 mendatang. ‘’Mereka yang di-

nyatakan lulus tes diangkat menjadi CPNS tahun 2014,’’ ujar Rolan. Perlu diketahui, sebelumnya jumlah honorer K1 yang gabung ke honorer K2 sebanyak 37 orang. Sementara honorer K2 Kabupaten yang telah diumumkan BKN, sebanyak 381 orang. Jadi jumlah honorer K2 Kabupaten Kaur sebanyak 418. Tetapi karena delapan orang dinyatakan honorer siluman, maka yang sah mengikuti tes CPNS berjumlah 410 orang.(cik)

22 Saksi Kasus KJM Diperiksa KJM Jilid III

Lintas SKPD

BA N YA K lowongan pekerjaan menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS), membuat antusiasme para Pencari Kerja EDI SUARDI (Pencaker) di Kabupaten Kaur membuat kartu kuning sebagai salah syarat untuk ikut tes CPNS. Dimana pada satu bulan terakhir permintaan pembuatan kartu kuning di Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disosnakertan) Kaur, mencapai 60 orang dari total tahun 2013 sekitar 295 orang. ‘’Untuk bulan ini saja, sudah puluhan Pencaker di Kabupaten Kaur yang buat kartu kuning. Bagi masyarakat Kaur yang mau membuat kartu kuning sebaiknya datang saja langsung ke Disosnakertran,’’ papar Kadisosnakertrans Kabupaten Kaur Drs. Edi Suardi.(cik)

Kamis, 12 September 2013

Enam Honorer KI Guru Gabung Honorer K2

HAMPIR setiap musim hujan datang, emat desa di Kecamatan Padang Guci Hulu sering dilanda banjir. Karenanya masyarakat di empat desa ini berharap tahun 2013 Pemda Kaur bisa membangun pelapis tebing alis beronjong. Ini tak lain untuk antisipasi meluapnya air Padang Guci. Karena itu Kades Talang Jawi 1 Wawanto telah berusaha mengajukan proposal pembangunan kepada Dinas Pekerjaan Umum (PU) Kabupaten Kaur. Karena papar Wawanto, kalau tidak segera dibangun beronjong atau pelapis tebing, maka setiap hujan deras datang masyarakat empat desa ini selalu dihantui banjir. Keempat desa itu adalah Desa Talang Jawi I, Desa Talang Jawi 2, Desa Air Kering dan Desa Talang Besar. ‘’Kalau usulan pembangunan pelapis tebing atau beronjong telah kita sampaikan ke Pemda Kaur. Kami berharap usulan tersebut bisa direalisasikan. Sebab warga empat desa itu sangat berharap ada pembangunan beronjong serta pelapis tebing,” terang Wawanto.(cik)

Kartu Kuning Gratis

ALBERTUS/RB

SIBUK: Para staf KPU dan PPK sedang melakukan pemuktahiran data TPS dan DPT yang akan di plenokan hari ini (12/9).

Hari Ini, Pleno Penetapan DPT KOTA BINTUHAN – Jika tidak ada kendala teknis hari ini (12/9) KPU Kaur menggelar rapat terbuka penetapan Daftar Pemilih Tetap (DPT). Pada rapat pleno terbuka itu akan dihadiri pengurus PPK, PPS, Parpol, LSM, dan Panwaslu Kabupaten Kaur. Pleno Juru bicara KPU Kaur Sulaiman Rasid kepada RB kemarin (11/9) mengatakan pihaknya mulai hari ini (kemarin-red.) melakukan persiapan. Namun terkait gambaran jumlah DPT yang bakal ditetapkan, belum bisa ditebak-tebak. Karena sekarang masih terus dalam tahap perbaikan, baik oleh KPU dan PPK.

‘’Kalau tak ada halangan, besok (hari ini-red.) kita akan melaksanakan penetapan DPT Pemilu 2014 mendatang. Sekarang sekretariat sedang menyiapkan data-data yang diperlukan. Pelaksanaan pleno terbuka digelar di gedung Serba Guna Pemda Kaur,’’ papar Sulaiman. Soal pembahasan DPT oleh KPU Kaur, Ketua Panwaslu Kabupaten Kaur Bambang Irawan, SE, menjelaskan dalam melakukan pendataan serta penetapan DPT, diminta KPU harus benar-benat objektif. Pasalnya dari pantauan Panwaslu masih ada Daftar Pemilih Sementara Hasil Perbaikan

(DPSHP) ganda pada beberapa kecamatan. Juga ditemukan ada DPSHP orang yang sudah meninggal tapi belum dicoret. ‘’Kami terus berupaya melakukan pemantauan terhadap pelaksanaan penetapan DPSHP yang dilaksanakan selama ini. Memang ada laporan yang masuk ke Panwaslu terkait adanya daftar pemilih ganda dan ada juga yang sudah meninggal tetapi tetap masih masuk DPS. Masalah ini sudah kita sampaikan kepada KPU jangan sampai nanti dalam penetapan DPT, hal semacam ini tetap terjadi,” pungkas Bambang.(cik)

KOTA BINTUHAN – Mulai hari ini (12/9) penyidik Tipikor Polres Kaur kembali gelar penyidikan kasus Kelebihan Jam Mengajar (KJM) jilid III. Ini dibuktikan penyidik dengan telah melayangkan surat panggilan pada 22 saksi untuk dimintai keterangan atas keterlibatan Unit Pengelola Teknis Dinas (UPTD) dalam kasus yang menyeret 7 tersangka tersebut. Kapolres Kaur, AKBP Andi Kirnanda, SH, MH, melalui Kasat Reskrim AKP Komaruddin, SH, MH saat dihubungi RB kemarin, mengatakan para saksi kasus KJM yang dipanggil adalah para guru di tiga UPTD. Yakni UPTD Kaur Selatan, Kaur Tengah dan Semidang Gumay. ‘’Surat panggilan sudah kita sampaikan. Kalau tak ada halangan mulai besok (hari inired), penyidik mulai melakukan pemeriksaan. Secepatnya kasus ini segera kita rampungkan,” tegas Kasat Reskrim. Dikatakan pemeriksaan kasus KJM jilid III ini adalah pemeriksaan lanjutan. Sebab sebelum lebaran yang lalu penyidik telah memeriksa sejumlah saksi dari para guru di wilayah UPTD Kaur Tengah. Jadi pemeriksaan lanjutan di-

lakukan terhadap saksi-saksi dari UPTD Kaur Tengah, UPTD Semidang Gumay dan Kaur Selatan. Sementara itu kasus KJM jilid II telah menetapkan empat orang tersangka. Perlu diketahui pemeriksaan kasus KJM ini dibagi tiga bagian. Pada jilid partama telah ditetapkan tiga tersangka dan mereka sudah ditahan. Lalu jilid kedua telah ditetapkan empat tersangka yang semuanya mantan bendahara UPTD. Namun sampai saat ini berkas keempat tersangka belum P21. Keempat berkas tersebut adalah mantan bendahara UPTD Maje, Tanjung Kemuning, dan Kaur Utara. Yakni Septi Muda, Setiawan, Hadi Susanto dan Sarwan. Empat tersangka ini masuk pada KJM jilid II. Sementara untuk pengusutan KJM jilid III, baru akan dimulai kemarin dengan pemeriksaan saksi di wilayah UPTD Kecamatan Kaur Tengah. Dalam pengusutan KJM jilid III melibatkan tiga UPTD yakni UPTD Kaur Tengah, UPTD Semidang Gumay, dan UPTD Kaur Selatan. Tetapi sampai kemarin, belum ada satu pun yang ditetapkan sebagai tersangka. Karena, masih banyak saksi dari kalangan guru dan kepala sekolah yang akan diperiksa.(cik)


SAMBUNGAN Pro OTONOMI

Tempat Meminta Jodoh SAMBUNGAN PRO OTONOMI

Rakyat Bengkulu  Kamis, 12 September 2013

31

LKPj Bupati Seluma Menuai Kritik Pedas SELUMA KOTA – Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPj) Bupati Seluma untuk kinerja selama tahun 2012 mendapat kritikan pedas dan cacatan dari anggota DPRD Seluma. Kritikan disampaikan panitia khusus (pansus) LKPj bentukan DPRD. Dewan menyimpulkan, Bupati Seluma H Bundra Jaya, SH, MH dalam menjalankan pembangunan dan roda pemerintahan di Kabupaten Seluma belum sepenuhnya sesuai dengan sesuai dengan visi dan misi yang disampaikan saat Pilbup Seluma tahun 2010 lalu. Ditegaskan Ketua Pansus LKPj yang juga anggota Komisi II, Lasmi Jaya, S.Ip, dalam setiap lembar LKPj bupati nyaris tidak ada yang tergambarkan capaian-capaian dari visi dan misi yang diusung. Seperti halnya visi mewujudkan

masyarakat yang sejahtera, dewan mempertanyakan apa saja langkah bupati selama tahun 2012 untuk mensejahterakan masyarakat. Malah yang ada, sambung Lasmi Jaya, jalan-jalan sebagian besar saat ini dalam kondisi rusak. “Mewujudkan masyarakat yang sejahtera dalam LKPj Bupati tidak menggambarkan indikator kesejahteraan rakyat. Seperti income per kapita masyarakat Seluma. Berapa kilometer jalan yang diperbaiki selama tahun 2012. Berapa sekolah dasar yang sudah diperbaiki, bagaimana kondisi masyarakat dan banyak lagi,” tegasnya. Juga disoroti terkait visi dan misi mewujudkan sumber daya manusia (SDM) dan aparatur yang berkualitas. Pansus melihat, yang ada di tahun 2012 banyak pejabat Kabupaten Seluma yang diperiksa kepolisian dan kejaksaan. Ada juga pejabat

yang belum seharusnys menduduki satu jabatan, namun sudah diberikan amanah menduduki jabatan tersebut. Penempatan pejabat yang tidak sesuai dengan disiplin ilmu dan pengalaman. “Tidak tergambar sama sekali apa langkah-langkah bupati agar terwujudnya itu. Malah faktanya banyak pejabat Seluma tersandung hukum. Apakah kasus seperti ini yang menjadi tolak ukur dari aparatur yang berkualitas? Juga penempatan pejabat, sarjana ekonomi ditempatkan menjadi kepala gudang obat, jelas ini tidak sesuai,” tandasnya. Tidak hanya itu, pansus juga mempertanyakan klaim bupati adanya peningkatan pendapatan mencapai 9,65 persen. Faktanya ditemukan adanya penurunan pendapatan mencapai sekitar Rp 48 miliar lebih, atau sekitar 167,96 persen. (hue)

Desakan Warga Penutupan Tambang Tidak... Sambungan dari halaman 21

“Kalau kami menyetujuinya, nanti kami dikira macammacam dan mendapatkan sesuatu. Makanya kami tidak mau berkomentar tentang itu. Hasil rapat ini akan kami laporkan dulu kepada warga,” ujar Suryanto. Suryanto sendiri sempat tegang dalam menyampaikan ungkapkannya terkait rapat yang dilakukan camat dan kades, Selasa (10/9) Malam. Ia bahkan menilai camat dan kades tidak cerdas lantaran mempertemukan masyarakat yang pro dan kontra. “Saat ini kondisinya masih sangat panas, kalau dipertemukan

nanti bisa terjadi keributan. Bapak camat dan kades tidak cerdas dalam mengundang warga, makanya kami tidak ada yang datang,” tandasnya dengan nada meninggi. Polisi: Ada Motif Dibalik Pemortalan Wakapolres Kompol. Teddy Ristiawan, SH, S.IK, MH yang hadir dalam rapat mengungkapkan polisi menilai aksi penutupan tambang dengan memasang portal dinilai tidak murni aspirasi masyarakat. Diduga ada oknum lain yang berperan dalam menciptakan suasana tersebut. “Masalah ini sebenarnya

kecil, bisa diselesaikan di desa. Tapi sepertinya ada motif lain dibalik ini. Saya sudah tahu, hanya saja belum saya ungkapkan,” tegas Teddy. Sejak terjadi pemasangan portal di jalan masuk tambang, polisi terus menghimpun Informasi mengenai aksi tersebut. Hal ini yang membuatnya yakin jika ada motif lain dibalik aksi massa tersebut. “Sekarang saya belum buka, tapi suatu saat akan kami buka jika memang harus diproses secara hukum,” kata Wakapolres. Ia juga megungkapkan a apa yang dilakukan warga adalah hal yang melanggar hukum dan bisa diancam penjara 1

tahun. Polisi masih berbaik hati lantaran tidak melakukan penegakan hukum. “Tapi kalau hal seperti ini terulang lagi, pemortalan, mau menang sendiri dan sedikisedikit mau menutup ya kami akan bertindak sesuai ketentuan hukum,” tegasnya. Kemarin truk-truk milik Yurman sudah mulai beroperasi dan mengangkut batu dari Desa Gunung Besar. Yurman memastikan jika batu yang dibawanya hanya bermuatan 5,8 ton sesuai dengan tonase yang diputuskan dalam rapat. “Kalau memang truk saya salah, saya siap untuk ditindak,” ujar Yurman.(qia)

Pelaku Tumbang Ditembak Polisi Sambungan dari halaman 21

Aksi perampokan sepeda motor itu dilakukan SS di jalan lintas Kepahiang - Barat Wetan Kelurahan Tangsi Baru, Kabawetan sekitar pukul 11.30 WIB, kemarin (11/9). ‘’Kini tersangka sudah kita amankan di Polsek untuk menjalani pemeriksaan. Saat ditangkap tersangka berusaha melawan, terpaksa kami lumpuhkan dengan 1 tembakan yang mengenai paha kanannya,’’ jelas Kapolres Kepahiang, AKBP Sudarno,S. Sos,MH didampingi Kapolsek Kabawetan, Iptu Agustan. Korban Adli sebelum dirampok, sekitar pukul 11.00 WIB menunggu penumpang di pangkalan ojek depan warung Sate Dedek di Pasar Kepahiang. Tiba-tiba muncul SS minta diantar ke Desa Barat Wetan. Tanpa banyak tanya, Adli langsung memacu sepeda motor Honda Supra X 125 BD 3665 GE warna merah, membonceng SS menuju Desa Barat Wetan di Kecamatan Kabawetan.

‘’Begitu sampai di depan Pabrik Teh Kabawetan, dia (SS, red) minta diantar lewat jalan bawah yang sepi. Padahal, saya selalu mengantar penumpang ke Barat Wetan melalui jalan atas. Karena masih siang, saya menuruti permintaannya,’’ tutur Adli ditemui RB di Polres Kepahiang. Begitu melewati tikungan di dekat SD 04 Kabawetan yang sepi, Adli dikejutkan oleh tindakan tersangka SS yang tiba-tiba menutup wajah korban dengan kedua telapak tangannya yang sudah diolesi balsem merek Cingcau. Akibatnya, korban merasa kedua matanya terasa sangat perih dan langsung menginjak rem mendadak hingga sepeda motor terguling di aspal. ‘’Waktu motor jatuh, dia (SS,red) berusaha merebut motor dan saya berusaha mempertahankannya. Karena mata terasa sangat perih dan sulit dibuka, saya tidak bisa langsung pergi. Saat itulah dia mengambil batu di pinggir jalan dan langsung memukul

kepala dan pipi kanan saya. Sayapun langsung mengambil batu dan balik memukulinya,‘’ tutur Adli. Karena korban melakukan perlawanan, tersangka berusaha melarikan diri dan korban berteriak rampok…rampok..!!!. Mendengar teriakan korban warga dan beberapa guru SDN 04 Kebawetan yang berada tak jauh dari lokasi langsung berhamburan mengejar tersangka. Kebetulan personel Polsek Kabawetan melintas di TKP. Tak pelak, tersangkapun dikejar polisi sambil melepaskan tembakan peringatan ke udara. Tembakan peringatan polisi tak digubris SS yang berusaha sekuat tenaga, berlari untuk meloloskan diri. Tak ingin tersangka lolos, polisi mengarahkan tembakan untuk melumpuhkan. Dor… pelor dari moncong pistol revolper polisi melesak.. crasshh…menembus paha kanan SS. Pekikan kesakitan SS langsung menggema bersama tumbangnya ia ke jalan. Ber-

samaan dengan itu warga pun sampai ke tempat SS tumbang. Pukulan tangan dan kaki massa langsung bersarang ke tubuh SS yang masih mengerang kesakitan menahan luka tembak di pahanya. Warga sudah sangat geram karena aksi perampokan dan perampasan sepeda motor di wilayah Kabawetan sudah sering kali terjadi. Beruntung polisi cepat menghalau massa untuk berhenti memukuli SS. Selanjutnya SS diamankan polisi ke Polres Kepahiang bersama korban dan sepeda motor yang gagal dirampas SS. Diketahui, aksi perampasan sepeda motor di kawasan Kabawetan sebelumnya dialami Sarikun (52). Pelaku berhasil merampas sepeda motor Honda Supra X 125 BD 5386 GC, setelah membacok pergelangan lengan kanan Sarikun. Aksi perampokan itu terjadi di Desa Babakan Bogor, Kabawetan, pukul 19.30 WIB, Rabu (28/8). Hingga kini pelakunya belum tertangkap.(rhy)

Sambungan dari halaman 21

Memasuki TPU Putri Ayu, pandangan mata akan tertuju pada satu makam yang tepat berada di depan gapura TPU tersebut. Makam itu dipagar dan dikelilingi dinding warna kuning beratapkan seng. Batu nisannya terbuat dari kayu bulian warna merah tua dan marmer biru. Ya, makam inilah tempat bersemayamnya jenazah Nyimas Rahima atau lebih populer dengan gelar Putri Ayu. Nyimas Rahima merupakan cucu raja Raden Mahmud yang memiliki wajah cantik dan ilmu agama yang kuat. Diceritakan Salmah, salah seorang penjaga atau juru kunci makam Putri Ayu, sebelumnya Putri Ayu dikuburkan di kawasan Benteng atau berdekatan dengan Masjid Al Falah Kota Jambi. Pada 1980, makam tersebut dipindahkan. “Makam Putri Ayu sudah sering dipindah-pindahkan. Diperkirakan Putri Ayu tersebut meninggal sudah enam abad yang lalu,” ujarnya. Makam Putri Ayu banyak dikunjungi masyarakat dari berbagai daerah. Dari Provinsi Jambi, Malaysia, Thailand, Singapura, hingga orang Eropa. Maksud kedatangan mereka beragam, mulai dari minta keturunan, diberikan kesehatan badan, bernazar serta meminta jodoh. “Saya hanya bisa memberikan petunjuk dan arahan saat me-

MAKAM KERAMAT: Gerbang TPU Putri Ayu

manjatkan doa, tetapi semuanya tetap yang menentukan Maha Kuasa,” ujar Sopia (56), penjaga makam lainnya menambahkan. Sejak makam dipindahkan, ada tiga penjaga makam yang merupakan bagian dari keluarga Putri Ayu. “Sebelumnya penjaga makam ini adalah Rogaya, Zainab, Fatimah, Mina serta Nur, semuanya sudah meninggal dunia. Untuk saat ini barulah saya yang menjaga makam, saya keturunan yang ke lima,” ujar Sopia. Sebenarnya, kata Sopia, tidak ada keistimewaan dari makam Putri Ayu. “Saya juga terkejut kenapa sampai begitu terkenal. Tapi, memang sebagian besar masyarakat telah diberikan hasil sesudah mengunjungi makam ini,” ungkapnya.

ist/rb

Sejak Sopia menjaga dan merawat makam tersebut, hampir setiap hari ada saja warga yang datang. “Lima orang di hari biasa. Di bulan-bulan tertentu bisa lebih ramai,” ujarnya. Makam Putri Ayu terus dirawat dan dibersihkan. Ahmad (53), ditugasi untuk membersihkannya. Makam tetap terawat juga berkat sumbangan nazar dari yang datang, seperti membuatkan pagar, memasang marmer hingga atapnya. “Setiap permintaan mereka dikabulkan makam ini diberikan sumbangan untuk direnovasi,” bebernya. Selain uang, ada juga yang datang memberikan ayam, kambing, dan keperluan lainnya. “Hasil sedekah tersebut, kita bagi-bagi untuk penjaga dan perawat makam ini,” tandasnya. (net)

Jalan Licin, Carry Terjun...

Sambungan dari halaman 21

“Refleks sopir menginjak rem, membuat mobil lepas kendali, melaju menghamtam pembatas jalan,” terang B Sianturi. Beberapa besi pembatas jalan di mulut jembatan tidak dapat menahan badan mobil, hingga patah dan mobil terlepas ke jurang sisi jebatan yang berjaraknya sekitar 5 meter dari sisi jalan. Mobil terbalik di dalam jurang hingga atap

kepala mobil ringsek, kaca depan pecah. “Ya, saya dan anak saya selamat dalam kecelakaan ini,” imbuh B Sianturi. Meskipun bagian depan remuk dan kaca pecah, dia saat itu dalam kondisi sadar dan bisa keluar dari dalam mobil. Sianturi tak dapat membayangkan jika kecelakaan itu terjadi saat mobil dalam kecepatan tinggi, bisa jadi langsung terbang jauh ke dalam jurang yang sekitarnya ada beberapa

unit rumah warga. “Bagian depan saja rusak, mobil masih bisa berjalan,” ujarnya. Helmawati, warga di simpang masjid Kembang Seri mengaku cukup terkejut mendengar ada suara mobil menabrak pembatas jalan. “Kami terkejut, mengira gempa dan bom, eh pas keluar melihat sopir keluar dari dalam ruang stir, mobilnya masuk jurang,” tuturnya.(rif)

Sepakat Tunggu Permendagri Sambungan dari halaman 21

Hasil lainnya, ketiga kabupaten sepakat masalah tapal batas diselesaikan. Dan penyelesaian sebagaimana diatur dalam peraturan perundangundangan yang berlaku. Juga mengacu pada putusan di Mahkamah Konstitusi (MK) yang belum lama ini. Bahwa luas wilayah Kabupaten Bengkulu Selatan, Kabupaten Seluma dan Kabupaten Kaur tetap mengacu pada UU No 3 Tahun 2003 Tentang Pemben-

tukan Daerah Otonom Kabupaten Mukomuko, Kabupaten Kaur, dan Kabupaten Seluma. Seperti diketahui, sesuai UU tersebut, Kabupaten Bengkulu Selatan memiliki luas wilayah 1.185,10 KM2 atau berkurang hingga 80 persen dari luas wilayah sebelum pemekaran yang mencapai 5.955,59 KM2. Lalu Kabupaten Kaur memiliki luas wilayah 2.369,05 KM2 yang meliputi 7 kecamatan masing-masingKecamatan Kaur Utara, Kecamatan Kinal, Kecamatan Kaur Tengah, Kecamatan Kaur Selatan, Ke-

camatan Maje, Kecamatan Nasl dan Kecamatan Tanjung Kemuning.Sedangkan Kabupaten Seluma seluas 2.499,44 KM2 meliputi 5 kecamatan yaitu Kecamatan Sukaraja, Kecamatan Seluma, Kecamatan Talo, Kecamatan Semidang Alas dan Kecamatan Semidang Alas Maras. “Undang-Undang masih umum. Soal batas pasti dimana, akan diatur secara rinci dalam Permendagri,” tambah Hamka Sabri. Dalam rapat kemarin, selain dihadiri oleh Asisten I Pemda Kabupaten Kaur, Seluma dan Bengkulu Selatan, juga dihadiri oleh camat dan kepala desa yang wilayahnya berbatasan langsung dengan kabupaten tetangga. Badan Pertanahan Nasional (BPN), serta Kasubdid Batas Wilayah I Ditjen Pemerintahan Umum (PUM) Kemendagri, Sri Wahyuningrum. “Kami berharap kepada Kemendagri, agar pemasangan fortal di tapal batas tetap dilaksanakan. Walaupun nanti ada Permendagri. Karena tanpa itu, secara fisik kita tidak akan tahu batas dari masing-masing daerah,” tukas Hamka Sabri. Hamka Sabri juga berharap agar Permendagri dan pemasangan portal batas wilayah di tiga kabupaten itu terwujud. Sehingga diharapkan dapat mengantisipasi terjadi konflik antar masyarakat dan daerah. “Serta untuk mengakhiri kebingunan masyarakat atas batas wilayah hukum administratif. Karena ini juga menyangkut pelayanan publik,” tukas Hamka Sabri. (ble)


12 SEPTEMBER 2013  

Rakyat Bengkulu Digital Version

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you