Issuu on Google+


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

KATA PENGANTAR Salam sejahtera, Puji syukur bahwa atas Petunjuk dan Ridho Nya, kami dapat menyelesaikan pembuatan Dokumen Business Plan PT PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015. Dokumen ini merupakan penyempurnaan terhadap dokumen RJP PLN JMK 2010-2014. Sebagai Unit Jasa yang berperan dalam kegiatan Supervisi Konstruksi Pembangunan Ketenagalistrikan, PT PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi dituntut adaptif dalam merespon setiap tuntutan perubahan lingkungan bisnis dan meningkatkan pelayanan kepada pelanggan guna mewujudkan pencapaian kinerja excellence. Pada kesempatan ini, saya mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang terlibat langsung maupun tidak langsung dalam penyusunan Dokumen Business Plan PLN JMK 2012-2015 ini. Semoga dapat memberikan manfaat bagi kemajuan PT PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi.

Jakarta, November 2011 GENERAL MANAGER Ir. EDDY PAMOSTANG MANIK, M.Si

Halaman i


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR......................................................................................................................................................................................................... i DAFTAR ISI .................................................................................................................................................................................................................... ii DAFTAR TABEL ............................................................................................................................................................................................................. v DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................................................................................................................ vi BAB 1. PENDAHULUAN ................................................................................................................................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang .................................................................................................................................................................................................... 1 1.2 Tujuan Business Plan PLN JMK ........................................................................................................................................................................... 2 1.3 Metodologi Penyusunan Business Plan ............................................................................................................................................................. 2 1.4 Sistematika Dokumen Business Plan PLN JMK .................................................................................................................................................. 5 BAB 2. KONDISI SAAT INI.............................................................................................................................................................................................. 7 2.1 Gambaran Umum PLN JMK................................................................................................................................................................................ 7 2.1.1 Produk utama PLN JMK............................................................................................................................................................................... 7 2.1.2 Peraturan perundangan yang berkaitan dengan operasi organisasi.......................................................................................................... 8 2.1.3 Struktur Organisasi PLN JMK....................................................................................................................................................................... 9 2.2 Realisasi usaha PLN JMK Tahun 2006-2010 ..................................................................................................................................................... 10 2.2.1 Hasil Produk dan Jasa................................................................................................................................................................................ 16 BAB 3. REDEFINISI ARAH STRATEGI PLN JMK ............................................................................................................................................................ 28 3.1 Redefinisi Visi, Misi, dan Tata PLN JMK ........................................................................................................................................................... 28 3.1.1 Visi 2015 PLN JMK ..................................................................................................................................................................................... 28 3.1.2 Misi PLN JMK ............................................................................................................................................................................................. 28 3.2 Analisis SWOT PLN JMK.................................................................................................................................................................................... 29 Halaman ii


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 3.2.1 Strength (Kekuatan) .................................................................................................................................................................................. 29 3.2.2 Weakness (Kelemahan)............................................................................................................................................................................. 29 3.2.3 Opportunity (Peluang)............................................................................................................................................................................... 29 3.2.4 Threat (Ancaman) ..................................................................................................................................................................................... 30 3.3 Penentuan Arah Strategi PLN JMK ................................................................................................................................................................... 30 3.3.1 Positioning SWOT...................................................................................................................................................................................... 31 3.4 Analisis TOWS .................................................................................................................................................................................................. 33 3.5 Matriks IE ......................................................................................................................................................................................................... 35 3.6 Peta Strategi ..................................................................................................................................................................................................... 37 3.6.1 Goals ......................................................................................................................................................................................................... 38 3.6.2 Isu-Isu Strategis ......................................................................................................................................................................................... 40 3.6.3 Sasaran Strategis ....................................................................................................................................................................................... 40 3.6.4 Peta Strategi .............................................................................................................................................................................................. 42 3.6.5 KPI ............................................................................................................................................................................................................. 43 3.7 Voyage Plan ...................................................................................................................................................................................................... 45 BAB 4. PROGRAM KERJA DAN PROYEKSI PENCAPAIAN ............................................................................................................................................. 48 4.1 Program Kerja .................................................................................................................................................................................................. 48 4.2 Proyeksi Pencapaian ........................................................................................................................................................................................ 52 4.2.1 Proyeksi Jumlah Pelanggan ....................................................................................................................................................................... 52 4.2.2 Proyeksi Jumlah Proyek yang Disupervisi ................................................................................................................................................. 53 4.2.3 Proyeksi Jumlah Kebutuhan Man-Month ................................................................................................................................................. 53 4.2.4 Proyeksi Biaya Pegawai dan Administrasi................................................................................................................................................. 54

Halaman iii


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 BAB 5. MANAJEMEN RISIKO....................................................................................................................................................................................... 57 5.1 Pemetaan Risiko............................................................................................................................................................................................... 57 5.2 Rencana Mitigasi Risiko ................................................................................................................................................................................... 64 BAB 6. PENUTUP ........................................................................................................................................................................................................ 67

Halaman iv


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

DAFTAR TABEL Tabel 2-1 Kelompok Produk Utama ............................................................................................................................................................................. 7 Tabel 2-2 Daftar Proyek tahun 2010 .......................................................................................................................................................................... 10 Tabel 2-3 Rincian Pelanggan PLN JMK Tahun 2005-2011 (Triwulan III) .................................................................................................................... 17 Tabel 2-4 Kategori nilai indeks kepuasan pelanggan ................................................................................................................................................. 22 Tabel 3-1 Strength PLN JMK ....................................................................................................................................................................................... 31 Tabel 3-2 Weakness PLN JMK .................................................................................................................................................................................... 31 Tabel 3-3 Opportunity PLN JMK ................................................................................................................................................................................. 32 Tabel 3-4 Threat PLN JMK .......................................................................................................................................................................................... 32 Tabel 3-5 Matriks TOWS PLN JMK ............................................................................................................................................................................. 34 Tabel 3-6 Analisis Faktor Internal PLN JMK ............................................................................................................................................................... 35 Tabel 3-7 Analisis Faktor Eksternal PLN JMK ............................................................................................................................................................. 36 Tabel 3-8 Penilaian Posisi Internal dan Eksternal Faktor PLN JMK ............................................................................................................................ 36 Tabel 3-9 Penurunan Sasaran Strategis PLN JMK menjadi KPI ................................................................................................................................. 44 Tabel 3-10 KPI PLN JMK ............................................................................................................................................................................................. 45 Tabel 4-1 Program Kerja PLN JMK ............................................................................................................................................................................. 49 Tabel 5-1 Pemetaan Risiko PLN JMK .......................................................................................................................................................................... 60 Tabel 5-2 Penilaian Risiko .......................................................................................................................................................................................... 62 Tabel 5-3 Rencana Mitigasi Risiko PLN JMK............................................................................................................................................................... 64

Halaman v


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

DAFTAR GAMBAR Gambar 1-1 Tahapan Penyusunan Business Plan PLN JMK ......................................................................................................................................... 4 Gambar 2-1 Struktur Organisasi PLN JMK ................................................................................................................................................................... 9 Gambar 2-2 Jumlah Pelanggan PLN JMK Tahun 2005-2011 (Triwulan III) ................................................................................................................ 16 Gambar 2-3 Jumlah Proyek yang di Supervisi ............................................................................................................................................................ 18 Gambar 2-4 Realisasi Produk Portofolio .................................................................................................................................................................... 19 Gambar 2-5 Realisasi Penggunaan Man Month ........................................................................................................................................................ 19 Gambar 2-6 Biaya Kepegawaian PLN JMK Tahun 2006 – 2011 Triwulan III .............................................................................................................. 20 Gambar 2-7 Biaya Administrasi PLN JMK Tahun 2006-2011 Triwulan III .................................................................................................................. 20 Gambar 2-8 Tingkat Kepuasan Pelanggan Pada Tahun 2010 .................................................................................................................................... 21 Gambar 2-9 Market Share PLN JMK Tahun 2008 ...................................................................................................................................................... 23 Gambar 2-10 Market Share PLN JMK Tahun 2009 .................................................................................................................................................... 23 Gambar 2-11 Market Share PLN JMK Tahun 2010 .................................................................................................................................................... 23 Gambar 2-12 Market Share PLN JMK Tahun 2011 Triwulan III ................................................................................................................................. 23 Gambar 2-13 Trend Pertumbuhan Pasar PLN JMK Per Segmen ................................................................................................................................ 24 Gambar 2-14 Komposisi Ketersediaan SDM tahun 2011 .......................................................................................................................................... 25 Gambar 2-15 Komposisi Ketersediaan SDM Berdasarkan Tingkat Pendidikan Tahun 2011 ..................................................................................... 25 Gambar 2-16 Komposisi Pegawai Berdasarkan Usia ................................................................................................................................................. 26 Gambar 2-17 Komposisi Pegawai Berdasarkan Jenjang Jabatan Struktural dan Fungsional ................................................................................... 26 Gambar 3-1 Positioning SWOT PLN JMK.................................................................................................................................................................... 33 Gambar 3-2 Posisi Matriks IE PLN JMK ...................................................................................................................................................................... 37 Gambar 3-3 Goals PLN JMK ....................................................................................................................................................................................... 39 Gambar 3-4 Peta Strategi PLN JMK............................................................................................................................................................................ 42 Gambar 3-5 Voyage plan PLN JMK............................................................................................................................................................................. 46 Gambar 4-1 Proyeksi Jumlah Pelanggan PLN JMK Tahun 2012 – 2015 ..................................................................................................................... 53 Gambar 4-2 Proyeksi Total Proyek yang Disupervisi PLN JMK Tahun 2012-2015 ..................................................................................................... 53 Gambar 4-3 Proyeksi Kebutuhan Man-Month PLN JMK 2012-2015 ......................................................................................................................... 54 Halaman vi


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Gambar 4-4 Proyeksi Biaya Kepegawaian PLN JMK Tahun 2012-2015 ..................................................................................................................... 54 Gambar 4-5 Proyeksi Biaya Administrasi PLN JMK Tahun 2012-2015....................................................................................................................... 55 Gambar 5-1 Pemetaan Risiko PLN JMK...................................................................................................................................................................... 63

Halaman vii


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Halaman viii


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

BAB 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam tata kelola sistem yang modern, organisasi selayaknya

lingkungan eksternal dan internalnya atau tuntutan pemangku

dirancang atas dasar misi dan tujuannya, karena organisasi

kepentingan utamanya (stakeholders inti).

merupakan suatu tatanan untuk mencapai tujuan. Dalam kaitan tersebut,

setiap

organisasi

perlu

menyusun

prioritas

PT PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi, selanjutnya disebut (PLN JMK) merupakan satu-satunya unit di PT PLN (Persero) yang

pengembangannnya agar segenap komponen organisasi dan para

diberi kewenangan sebagai pelaksana fungsi manajemen konstruksi

mitra kerjanya bergerak searah dan sinergis menuju tujuan

untuk proyek-proyek pembangunan sarana ketenagalistrikan di

keseluruhan organisasi. Business Plan merupakan salah satu

lingkungan PT PLN (Persero). Sebagai Unit Jasa yang berperan

perangkat strategis organisasi yang memandu dan mengendalikan

dalam

arah gerak serangkaian prioritas pengembangan organisasi,

Ketenagalistrikan, PLN JMK dituntut adaptif dalam merespon setiap

berbagai unit kerja, dan mitra kerjanya untuk bergerak searah dan

tuntutan perubahan lingkungan bisnis dan meningkatkan Pelayanan

bersinergis menuju tujuan-tujuan keseluruhan organisasi. Dengan

kepada pelanggan dengan tuntutan kinerja dan layanan ekselen.

kegiatan

Supervisi

Konstruksi

Pembangunan

memusatkan organisasi pada hal-hal yang sangat penting, Business Plan bertindak sebagai kompas (pedoman) yang membantu pengambil keputusan di berbagai tingkatan organisasi untuk mengetahui kapan “bertahan di jalur� dan kapan perlu mengubah strategi organisasi dalam menghadapi dinamika dan perubahan

Tuntutan kinerja dan layanan ekselen tersebut diyakini akan dapat dicapai apabila ada langkah-langkah yang terencana, terukur, dan terpadu

dalam

mengembangkan

dan

menguatkan

mutu

kelembagaan PLN JMK. Strategic corporate plan atau Business Plan PLN JMK merupakan jawaban terhadap kebutuhan PLN JMK untuk

Halaman 1


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 menata dan mengembangkan mutu kelembagaan PLN JMK, di masa yang akan datang sehingga mampu membantu mewujudkan tujuan-tujuan PLN. 1.2 Tujuan Business Plan PLN JMK Business Plan PLN PLN JMK periode tahun 2012 – 2015 bertujuan untuk:

(c) Menjadi

(a) Menentukan arah strategis dan prioritas tindakan PLN JMK di periode tahun 2012 – 2015 yang sejalan dengan tujuan PT. PLN (Persero) antara lain RJP PLN JMK 2010-2014;

dasar

rujukan

untuk

menilai

keberhasilan

pemenuhan visi PLN JMK; (d) Menjadi salah satu rujukan untuk membangun arah jalinan kerjasama dengan para stakeholders inti PLN JMK

(b) Menjadi kompas (pedoman) strategis dalam pola penguatan dan pengembangan mutu kelembagaan PLN JMK periode tahun 2012 – 2015; 1.3 Metodologi Penyusunan Business Plan Proses penyusunan Business Plan PLN JMK periode tahun 2012 –

menciptakan konsensus dan mendapatkan keputusan tim. Peserta

2015 menggunakan pendekatan FGD (Focus Group Discussion),

yang hadir meliputi jajaran manajemen PLN JMK dan fungsional

yakni sebuah metode pengambilan keputusan kelompok yang

ahli. Beberapa alasan yang melatarbelakangi pemilihan pendekatan

menggabungkan

FGD dalam proses penyusunan Business Plan PLN JMK adalah

pengambilan

suara

berbagai

peserta

dari

lingkungan internal PLN JMK dengan diskusi terbatas untuk

sebagai berikut:

Halaman 2


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

·

FGD dihadiri oleh orang-orang yang sangat memahami

penyusun Business Plan yang diperkirakan akan terdapat

tentang sejarah dan seluk beluk perkembangan arah strategis

benturan gagasan dan pembahasan berbelit-belit di antara

PLN JMK dari masa ke masa sehingga kualitas informasi yang

anggota tim FGD.

diperoleh akan sangat tinggi. ·

·

·

Selain itu, dengan FGD dimungkinkan terbentuknya suatu

FGD memungkinkan proses perumusan dan pemilihan terjadi

komitmen dari jajaran manajemen PLN JMK tentang hal-hal

secara interaktif sehingga seorang peserta akan dapat

yang telah disepakati dan kemudian digunakan sebagai dasar

memperbaiki rumusan atau pilihannya setelah mendengarkan

untuk implementasi penguatan dan pemantapan mutu

argumentasi yang disampaikan oleh peserta lainnya.

kelembagaan PLN JMK.

FGD dibagi dalam beberapa tahapan untuk memberikan kesempatan kepada para peserta untuk melahirkan suatu

Secara umum proses penyusunan Business Plan PLN JMK periode

rumusan terbaik yang dipilih atau disepakati oleh seluruh

tahun 2012 – 2015 dijelaskan pada Gambar 1-1. Tahap penyusunan

peserta FGD yang hadir dalam diskusi tersebut. Dengan kata

Business Plan PLN JMK adalah sebagai berikut:

lain, pendekatan ini juga digunakan untuk mendorong semua a. Tahap kajian arah dan kebijakan korporat. anggota tim FGD agar mempunyai tingkat partisipasi yang sama dalam setiap tahapan diskusi, tanpa harus dibebani oleh alasan senioritas, jabatan, atau hambatan kepribadian. ·

FGD cocok diterapkan untuk permasalahan yang sensitif dan strategis, seperti dalam penyusunan Business Plan. Metode FGD ini dapat digunakan untuk pengambilan keputusan tim

Tujuan dari tahap ini adalah untuk mereview berbagai dokumen yang terkait, antara lain : RJP PLN JMK yang2011-2015, RJP PT. PLN (Persero) dan kebijakan PLN yang terkait dengan masa depan PLN JMK. b. Tahap penjaringan data dan informasi tentang aspirasi manajemen PLN JMK. Halaman 2


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tujuan tahap ini adalah untuk menentukan aspirasi dan

¡

Analisis dan penentuan peta strategi PLN JMK

harapan jajaran manajemen PLN JMK untuk penguatan

¡

Analisis dan penentuan KPI (Key Performance

dan pengembangan mutu kelembagaan PLN JMK di

Indicator) dan target KPI tiap tahun dalam periode

tahun-tahun mendatang. Pada tahap ini juga dilakukan

2012 – 2015 serta kamus KPI

perumusan kembali pernyataan visi dan misi PLN JMK. c. Tahap kajian tantangan lingkungan eksternal dan internal PLN JMK. Tujuan tahap ini adalah untuk mengidentifikasi dan menentukan tuntutan eksternal stakeholders inti PLN

e. Tahap penentuan program kerja PLN JMK. Tujuan

utama

dari

tahap

ini

adalah

untuk

mengidentifikasi dan menentukan program kerja yang diperlukan untuk menguatkan dan mengembangkan mutu kelembagaan PLN JMK di tahun-tahun mendatang.

JMK dan mengevaluasi kinerja dan permasalahan internal mutu kelembagaan PLN JMK. Analisis SWOT, Matriks TOWS, dan analisis diagram Kartesius penentu

f. Tahap kajian manajemen risiko PLN JMK. Tujuan

utama

dari

tahap

ini

adalah

untuk

mengidentifikasi dan menentukan berbagai jenis risiko

arah strategis telah digunakan dalam tahapan ini.

yang diperkirakan akan melemahkan atau menghambat d. Tahap penentuan arah strategis PLN JMK.

berbagai pelaksanaan sasaran strategis penguatan dan

Tujuan utama dari tahap ini adalah untuk menentukan arah strategis dan prioritas tindakan yang diperlukan untuk

pengembangan

dan

penguatan

mutu

kelembagaan PLN JMK di tahun-tahun mendatang. Untuk kepentingan ini, dilakukan berbagai analisis,

pengembangan mutu kelembagaan PLN JMK pada periode tahun 2012 – 2015. Berdasarkan risiko yang teridentifikasi

tersebut

ditentukan

pula

berbagai

rencana mitigasi risiko dan jenis kebijakan yang diperlukan PLN JMK.

antara lain: Halaman 3


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

3

1 Kajian tantangan Lingkungan Eksternal Internal PLN-JMK

2

Kajian arah dan kebijakan K korporat (PT PLN Persero)

Analisis Aspirasi Manajemen PLN-JMK

4 SWOT

5 TOWS

6 Penentuan arah strategis P PLN-JMK

7 Penentuan program kerja P PLN-JMK

8 Kajian manajemen risiko K PLN-JMK

9 RJP

Gambar 1-1 Tahapan Penyusunan Business Plan PLN JMK

Halaman 4


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

1.4 Sistematika Dokumen Business Plan PLN JMK Dokumen Business Plan PLN JMK 2012 – 2015 disusun dengan sistematika sebagai berikut: BAGIAN I:

BAGIAN IV:

Tujuan dari bagian ini menjelaskan latar belakang Business Plan PLN

Tujuan dari bagian ini adalah untuk menjelaskan berbagai program

JMK 2012 – 2015 disusun, tujuan, dan metodologi penyusunan

kerja tiap tahun yang diperlukan untuk mewujudkan sasaran

dokumen tersebut.

strategis dan target KPI PLN JMK. Selain itu pada bagian ini

BAGIAN II:

disampaikan proyeksi pencapaian target PLN JMK.

Tujuan dari bagian ini adalah untuk menjelaskan gambaran umum

BAGIAN V:

kondisi PLN JMK saat ini. Pada bagian ini diuraikan gambaran umum

Tujuan dari bagian ini adalah untuk menjelaskan analisis risiko dan

PLN JMK serta realisasi usaha yang telah dicapai hingga triwulan III

penentuan rencana mitigasi risiko serta kebijakan yang diperlukan

tahun 2011.

untuk mengatasi risiko PLN JMK.

BAGIAN III:

BAGIAN VI:

Tujuan dari bagian ini adalah untuk menjelaskan redefinisi visi, misi,

Tujuan dari bagian Penutup ini adalah untuk menyarikan pokok-

asumsi pokok, analisis SWOT, analisis TOWS, peta strategi, KPI dan

pokok pikiran tentang arah strategis dan prioritas tindakan yang

target KPI tiap tahun PLN JMK.

terkandung dalam Business Plan PLN JMK 2021 – 2015.

Halaman 5


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Halaman 6


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

BAB 2. KONDISI SAAT INI 2.1 Gambaran Umum PLN JMK PT PLN (Persero) Jasa manajemen Konstruksi atau PLN JMK

2.1.1 Produk utama PLN JMK

merupakan salah satu Unit Jasa Penunjang PT PLN (Persero) yang

Produk utama PLN JMK adalah jasa manajemen konstruksi yang

diberi tugas untuk melaksanakan kegiatan supervisi Konstruksi dari

meliputi komponen seperti Tabel 2-1.

pembangunan Sarana Ketenagalistrikan PLN yang dibentuk dengan

Tabel 2-1 Kelompok Produk Utama

Keputusan Direksi PLN No. 324.K/010/DIR/2003 tanggal 22 Desember 2003

Kelompok Tegangan

Produk Delivery

Jasa Manajemen Supervisi konstruksi pembangunan Sarana & Prasarana ketenagalistrikan

Kantor Induk, Unit Pelaksana, Tim Supervisi

Jasa Manajemen Supervisi konstruksi pembangunan Pembangkit,

Kantor Induk, Unit Pelaksana, Tim Supervisi

Jasa Manajemen Supervisi konstruksi pembangunan Gardu Induk,

Kantor Induk, Unit Pelaksana, Tim Supervisi

Jasa Manajemen Supervisi konstruksi pembangunan Transmisi

Kantor Induk, Unit Pelaksana, Tim Supervisi

Jasa Manajemen Supervisi konstruksi pembangunan Distribusi

Kantor Induk, Unit Pelaksana, Tim Supervisi

tentang Organisasi PT PLN (Persero) Jasa

Manajemen Konstruksi yang terakhir diperbaharui dengan SK DIR No. 303.K/DIR/2007 tentang Organisasi PT PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi. Bidang usaha PLN terdiri atas: 1. Melakukan usaha jasa manajemen konstruksi pada sektor ketenagalistrikan dan sektor lainnya. 2. Membantu unit bisnis PLN lainnya dalam melaksanakan kegiatan jasa manajemen konstruksi.

Halaman 7


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

2.1.2 Peraturan perundangan yang berkaitan dengan operasi organisasi Dasar dan ketentuan perundangan yang berkaitan dengan operasional organisasi : 1. Undang-Undang Republik Indonesia No. 1

7. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 23 Tahun 1994 tentang Pengalihan Bentuk Perusahaan Umum (Perum) Listrik Negara menjadi Perusahaan Perseroan (Persero).

Tahun

1970

Standar Industri yang relevan meliputi:

tentang Keselamatan Kerja. 2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 1985 tentang Ketenagalistrikan. 3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi. 4. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 13 Tahun 2003 tentang Tenaga Kerja. 5. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara. 6. Undang-Undang Republik Indonesia No. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas.

1. Untuk melaksanakan kegiatan supervisi konstruksi secara profesional, mengacu pada sistem manajemen mutu ISO 9001 : 2000. 2. Didalam melaksanakan kegiatan supervisi konstruksi, berpedoman

kepada

standar-standar

Nasional

dan

Internasional, seperti SPLN, SNI, PUIL, Sertifikasi laik operasi, IEEE, IEC, ASTM. 3. Peraturan tentang keuangan perusahaan yang diatur dalam Keputusan Menteri Negara BUMN Nomor: 100/ MBU/2002 tentang Penilaian Tingkat Kesehatan Badan Usaha Milik Negara.

Halaman 8


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

2.1.3 Struktur Organisasi PLN JMK Struktur organisasi PLN JMK dapat dilihat pada Gambar 2-1. BAGAN TATA KELOLA PT PLN (PERSERO) JASA MANAJEMEN KONSTRUKSI

GENERAL MANAGER EDDY PAMOSTANG MANIK

KEPALA AUIDIT INTERNAL & MANAJEMEN MUTU DJOKO HARDJONO

MANAJER BIDANG PEMASARAN & NIAGA

MANAJER BIDANG KEU, SDM DAN ADMINISTRASI

MANAJER BIDANG OPERASI

RM. RUDY SYAFARUDDIN

DM PEMASARAN

SUHARTOYO

DM NIAGA

TIM SUPERVISI KONSTRUKSI

DM OPERASI PROYEK PEMBANGKIT

DM OPERASI PROYEK JARINGAN

DM LOGISTIK

DM KEUANGAN

DM AKUNTANSI

DM SDM DAN ORGANISASI

DM UMUM

M. SYAMSUL ARIFIN

SONY ASMAUL FUADI

R. WELLY PERMADI

MOH. ROSJID

MUH. ISHAK

AMIN RUSDI

PRASETYO ADI.

UNIT SUPERVISI KONSTRUKSI RADARTA KARO2 (SUAR)

YUSMANSYAH (JJBB) KEPLER NAIBAHO (JTJG) RACHMAT LUBIS (JTBN) TEDDY FINZAR (SBSL)

Gambar 2-1 Struktur Organisasi PLN JMK

Halaman 9


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

2.2 Realisasi usaha PLN JMK Tahun 2006-2010 Setelah berdiri di Tahun 2003, PLN JMK baru memulai

Sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya sebagai unit penyedia

kiprah/fungsinya sebagai penyedia jasa Supervisi Konstruksi pada

Jasa Supervisi maka pendapatan utama PLN JMK berasal dari

tahun 2005 yaitu pada proyek milik PLN Pikitring JBN dan PLN

penggunaan MM para Supervisornya. Seiring dengan meningkatnya

Wilayah Sulmapa. Selanjutnya pada tahun-tahun berikutnya jumlah

jumlah proyek yang disupervisi, MM (man-month) yang terjual juga

proyek yang disupervisi terus mengalami peningkatan. Tabel 2-2

mengalami

menampilkan data proyek-proyek yang disupervisi pada tahun

tergantung kepada jumlah dan besarnya proyek yang disupervisi.

peningkatan.

Peningkatan

MM

terjual

sangat

2010. Tabel 2-2 Daftar Proyek tahun 2010 Uraian Proyek Nama Proyek

Surat Penugasan Jumlah Lokasi

Pemberi Tugas No

Tanggal

PROYEK PEMBANGKIT 1 PEMBANGKIT 10.000 MW P. JAWA

10

1

PLTU Palabuhanratu (3 X 350 MW)

00320/121/DIRKIT/2007

28 Februari 2007

2

PLTU Adipala (1 X 660 MW)

02333/121/DIRKON/2008

14 Oktober 2008

3

PLTU Suralaya (1 X 625 MW)

01185/121/DIRKIT/2006

10 Oktober 2006

4

PLTU Indramayu (3 X 330 MW)

01588/121/DIRKIT/2007

11 April 2007

5

PLTU Tanjung Awar-awar (2 X 350)

01237/121/DIRKONS/2008

30 Mei 2008

6

PLTU Paiton Baru (1 X 660 MW)

00582/121/DIRKIT/2007

09 April 2007

PEMBANGKITAN INDRAMAYU

Halaman 10


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 2-2 Daftar Proyek tahun 2010 (Lanjutan) Uraian Proyek Nama Proyek

Surat Penugasan Jumlah Lokasi

Pemberi Tugas No

Tanggal

PROYEK PEMBANGKIT 7

PLTU Pacitan (3 X 315 MW)

8

PLTU Labuan (2 X 300 MW)

9

PLTU Rembang (2 X 315)

10

PLTU Lontar Teluk Naga (3 X 315 MW)

2

PROYEK REHAB PEMBANGKIT P.JAWA

PEMBANGKITA N LONTAR

01041/121/DIRKIT/2007

15 Juni 2007

0631/121/DITKIT/2007

17 April 2007

00255/121/DITKIT/2007

16 Februari 2007

00821/121/DIRKIT/2007

14 Mei 2007

017.STg/432/PIKITRING JBN/2010

06 Mei 2010

018.STg/432/PIKITRING JBN/2010

06 Mei 2010

5

1

Muara Tawar Gas Power Plant Extention Project (234 MW)

2

Rehabilitasi PLTU Muara Karang Unit 4 & 5

3

Repowering PLTU Muara Karang Unit 1, 2, 3

4

Tanjung Priok Fired Power Plant Extention Project (700 MW)

019.STg/432/PIKITRING JBN/2010

06 Mei 2010

5

Proyek PLTU Suralaya Rehabilitation Unit 1, 2, 3 dan 4

020.STg/432/PIKITRING JBN/2010

06 Mei 2010

004.STg/432/KIT SULMAPA/2010

25 Maret 2010

3 PROYEK PEMBANGKIT SULMAPA 1

PLTU Barru (2 x 50 MW)

2

PLTU Amurang (2 x 25 MW)

3

PLTU Nii Tanasa (2 x 10 MW)

4

PLTU Gorontalo (2 x 25 MW)

UIP KIT TERMAL

6

UIP KIT SULMAPA

Halaman 11


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 2-2 Daftar Proyek tahun 2010 (Lanjutan) Uraian Proyek Nama Proyek

Surat Penugasan Jumlah Lokasi

Pemberi Tugas No

Tanggal

PROYEK PEMBANGKIT 5

PLTU Tidore (2 x 7 MW)

6

PLTU Jayapura (2 x 10 MW)

4 PROYEK PEMBANGKIT KALIMANTAN 1

PLTU Parit Barru (2 x 50 MW)

2

PLTU Bengkayang (2 x 27,5 MW)

3

PLTU Pulang Pisau (2 x 60 MW)

4

PLTU Buntok (2 X 7 MW)

5

PLTU Kota Baru (2 X 7 MW)

5 PROYEK PEMBANGKIT SUMATERA

5 Pembangkitan Sumatra II

001.STg/432/KIT KALINUSA/2010

25 Februari 2010

006.STg/432/KIT KALINUSA/2010

25 Juni 2010

UIP Pembangkit dan Jaringan Kalimantan

008.STg/432/KIT KALINUSA/2010

27 September 2010

009.STg/432/PIKITRINGKAL/2010

04 November 2010

010.STg/432/PIKITRINGKAL/2010

04 November 2010

2

1

PLTG PAYO SELINCAH (2 X 50 MW)

PEMBANGKITAN SBS

034.SP/122/KITSBS/2010

15 November 2010

2

PLTP 2 X 55 MW Ulu Belu

UIP JARINGAN SUMATERA I

006.1.STg/432/PIKITRING SBS/2010

18 Oktober 2010

043.STg/432/PIKITRINGJBN/2010

10 Desember 2010

044.STg/432/PIKITRINGJBN/2010

10 Desember 2010

6 PROYEK PEMBANGKIT NUSA TENGGARA 1

2

PLTMH Ndungga, NTT (2 X 1 MW) UIP KIT NUSRA

2

PLTMH Santong, NTB (1 X 1 MW)

Halaman 12


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 2-2 Daftar Proyek tahun 2010 (Lanjutan) Uraian Proyek Nama Proyek

Surat Penugasan Jumlah Lokasi

Pemberi Tugas No

Tanggal

PROYEK PEMBANGKIT PROYEK JARINGAN 1 PROYEK IBRD (P. JAWA) 1

IBRD IFB 1

2

2

IBRD IFB 2A

9

3

IBRD IFB 2B

10

4

IBRD IFB 3A

4

5

IBRD IFB 3B

2

6

IBRD IFB 4

1

UIP JJB

020.STg/13/PI KITRING JBN/2008

01 September 2008

P3B JAWA BALI

01.AMD/001.SKU/432/P3B/2009

31 Desember 09

P3B SUMATERA

008.STg/611/GM-P3BS/2010

23 Ferbruari 2010

2 PROYEK P3B JAWA 1

WILAYAH JJBB

22

2

WILAYAH JTJG

4

3

WILAYAH JTBN

14

3 PROYEK P3B SUMATERA 3

PEMBERATAN LAHAT-BUKIT ASAM, BUKIT KEMUNING KOTA BUMI

2

Halaman 13


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 2-2 Daftar Proyek tahun 2010 (Lanjutan) Uraian Proyek Nama Proyek

Surat Penugasan Jumlah Lokasi

Pemberi Tugas No

Tanggal

PROYEK PEMBANGKIT 4 PROYEK ADB 1

ADB C3

2

2

ADB C4

2

3

ADB B2

3

4

ADB B3

3

5

ADB B4

4

6

ADB B5

3

7

ADB B6

7

8

PACKAGE 1

7

9

PACKAGE 2

7

10

PACKAGE 3

12

UIP KITRING KALIMANTAN

01.PJ/432/PIKITRING KAL/2007

Tanggal 21 Maret 2007

038.STg/432/PIKITRING JBN/2009

12 Oktober 2009

035.Stg/432/PIKITRING JBN/2009

11 September 2009

UIPKITRING JJB

5 PROYEK KREDIT EXPORT 1

KE 3 LOT 3

9

2

KE 3 LOT 6

3

009 s/d 012.STg/432/PIKITRING JBN/2005

25 Februari 2005

UIPKITRING JBN 3

KE 3 LOT 11

3

025.STg/131/PIKITRING JBN/2008

14 Oktober 2008

4

KE 3 LOT 14

1

012.STg/432/PIKITRING JBN/2005

25 Februari 2005

Halaman 14


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 2-2 Daftar Proyek tahun 2010 (Lanjutan) Uraian Proyek Nama Proyek

Surat Penugasan Jumlah Lokasi

Pemberi Tugas No

Tanggal

PROYEK PEMBANGKIT 6 PROYEK JARINGAN SUMATERA 1

SUTT MEULABOH SIGLI

582A/131/PIKITRING SUAR/2009

16 September 2009

8

007.STg/432/PIKITRING SBS/2009

02 November 2009

008.STg/432/PIKITRING JBN/2010

11 Maret 2010

030.1.STg/432/PIKITRING JBN/2010

30 Agustus 2010

045.Stg/432/PIKITRING JBN/2009

25 November 2009

044/Stg/PIKITRING JBN/2009

25 November 2009

4 UIP JAR SUMATERA II

2

SUTT Bangko – Merangin

7 PROYEK JARINGAN P. JAWA 1

GITET UJUNG BERUNG

1

2

SUTT TANJUNG JATI-SAYUNG

6

3

ACCESS ROAD UPPER CISOKAN

1

UIPKITRING JBN

8 PROYEK JARINGAN NUSA TENGGARA 1

SUTT NTT & NTB

4

UIP KITRING NUSRA

PLN JMK bertumbuh sangat signifikan, hal ini dapat dilihat dari beberapa indikator pengusahaan yang dimilikinya. Indikator-indikator yang ditampilkan mengacu kepada ketentutan-ketentuan yang berlaku diantaranya adalah Standar Akuntansi Keuangan, Peraturan BAPEPAM, Keputusan Menteri BUMN, dan peraturan-peraturan lainnya.

Halaman 15


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

2.2.1 Hasil Produk dan Jasa Walaupun ada indikator pengusahaan yang belum menunjukan kinerja positif, tetapi kenyataan bahwa perusahaan terus mengalami pertumbuhan dapat dilihat dari beberapa indikator diantaranya peningkatan jumlah pelanggan, jumlah proyek yang disupervisi, jumlah produk porto folio, jumlah man-month terjual dan semakin efisiensinya biaya layanan supervisi konstruksi. 2.2.1.1 Jumlah Pelanggan Pelanggan adalah Unit Usaha yang memberikan penugasan kepada PLN JMK untuk mensupervisi konstruksi proyek miliknya, yang perikatannya dilakukan berdasarkan ketentuan yang disepakati pada Surat Penugasan (SLA) yang ditandatangani bersama. Pertumbuhan jumlah pelanggan PLN JMK setiap tahunnya mengalami kenaikan. Kenaikan pertumbuhan yang signifikan dihasilkan dalam dua tahun terakhir. Trend pertumbuhan jumlah pelanggan dapat dilihat pada Gambar 2-2.

Gambar 2-2 Jumlah Pelanggan PLN JMK Tahun 2005-2011 (Triwulan III)

Perincian daftar unit yang menjadi pelanggan PLN JMK dari tahun 2005 sampai tahun 2011 triwulan III dapat dilihat pada Tabel 2-3.

Halaman 16


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 2-3 Rincian Pelanggan PLN JMK Tahun 2005-2011 (Triwulan III)

Jumlah Pelanggan

JARINGAN

2005 2 PIKITRING JBN PIKITRING SULMAPA

2006 3 PIKITRING JBN PIKITRING SULMAPA

PIKITRING KALIMANTAN

2007 7 PIKITRING JBN PIKITRING SULMAPA

PIKITRING KALIMANTAN

2008 6 PIKITRING JBN PIKITRING KALIMANTAN

2009 8 PIKITRING JBN PIKITRING KALIMANTAN

PIKITRING SUAR

PIKITRING SUAR

PEMBANGKITAN SBSL

KIT MUARA TAWAR KIT CILEGON KIT LONTAR KIT INDRAMAYU

2010 11 PIKITRING JBN PIKITRING KALIMANTAN

PIKITRING SUAR

PIKITRING SUAR PEMBANGKITAN SBSL

PEMBANGKITAN

PIKITRING KALIMANTAN PROYEK INDUK KITRING SUMSEL, JAMBI, LAMPUNG, BENGKULU, BABEL DAN SUMBAR UIP JARINGAN SUMATERA I UIP KIT LONTAR

KIT INDRAMAYU KIT CILEGON KIT KALINUSA

UIP KIT INDRAMAYU UIP KIT CILEGON UIP KIT SULMAPA UIP KIT & JARINGAN NUSA TENGGARA

KIT MUARA TAWAR

PLN PUSAT

UIP RING JAWA BALI

KIT LONTAR

KIT SULMAPA

ICON +

P3B

P3B

P3B PHJB

PT PLN (PERSERO)

PT PLN (PERSERO)

-

-

ANAK PERUSAHAAN

2011 (s.d TW III) 17 PIKITRING JBN

UIP KIT SUMATERA I UIP KIT SUMATERA II KIT SBS P3B JAWA BALI P3B SUMATERA PHJB PT PLN (PERSERO)

Halaman 17


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

2.2.1.2 Jumlah proyek yang disupervisi Sejalan dengan bertambahnya jumlah pelanggan, jumlah proyek yang disupervisipun mengalami kenaikan. Kenaikan yang signifikan terutama

disebabkan

oleh

adanya

program

percepatan

pembangunan pembangkit 10.000 MW tahap 1 di tahun 2006 yang dilanjutkan dengan program percepatan pembangunan pembangkit 10.000 MW tahap 2 di tahun 2010 serta tahap-tahap berikutnya yang jadwal penyelesaian proyeknya bersifat multi years. Program

percepatan

pembangunan

pembangkit

merupakan

perwujudan tanggung jawab pemerintah melalui PT PLN (Persero) untuk segera membebaskan negeri dari kekurangan pasokan energi listrik dan mengupayakan tersedianya energi listrik di seluruh plosok Tanah Air, yang oleh PLN dikenal dengan nama program 75 – 100 yaitu program untuk melistriki seluruh (100%) rumah tangga yang ada di NKRI pada saat usia NKRI mencapai 75 tahun di tahun 2020. Trend jumlah proyek yang disupervisi dapat dilihat pada Gambar 2-3.

Gambar 2-3 Jumlah Proyek yang di Supervisi

2.2.1.3 Realisasi Produk Portofolio Produk porto folio merupakan proyek/pekerjaan yang dinyatakan selesai disupervisi/dikerjakan. Didalam pensupervisian setiap proyek pembangunan sarana atau prasarana ketenagalistrikan, PLN JMK mengupayakan agar konstruksi dapat diselesaikan sesuai target waktu dengan biaya dan mutu yang dipersyaratkan pada

Halaman 18


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Surat Penugasan. Jumlah realisasi produk porto folio dapat dilihat

terlibat

pada Gambar 2-4.

pembangunan. Trend penggunaan Man-Month menunjukkan

langsung

mensupervisi

konstruksi

suatu

proyek

peningkatan sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 2-5.

Gambar 2-5 Realisasi Penggunaan Man Month Gambar 2-4 Realisasi Produk Portofolio

2.2.1.5 Biaya Kepegawaian

2.2.1.4 Realisasi Penggunaan Man-Month

Realisasi

Dalam melaksanakan kegiatan supervisi konstruksi, PLN JMK

kepegawaian, tidak termasuk realisasi biaya kepegawaian yang

memanfaatkan jasa supervisor yang selanjutnya oleh pemberi kerja

tidak dianggarkan seperti IKS untuk pegawai, BPFP dan perubahan

akan diakui sebagai penggunaan Man-month (MM). MM adalah

penghasilan pegawai yang terjadi pada pertengahan tahun

ukuran jumlah pengunaan jasa (tenaga) supervisor dalam periode

berjalan.

biaya

kepegawaian

meliputi

semua

unsur

biaya

waktu 1 (satu) bulan, sedangkan supervisor adalah tenaga ahli yang Halaman 19


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Gambar 2-7 Biaya Administrasi PLN JMK Tahun 2006-2011 Triwulan III

Gambar 2-6 Biaya Kepegawaian PLN JMK Tahun 2006 – 2011 Triwulan III

2.2.1.7 Tingkat Kepuasan Pelanggan 2.2.1.6 Biaya Administrasi

Keberhasilan memberikan pelayanan yang memuaskan si pemberi

Besaran biaya administrasi tahunan mulai tahun 2006 hingga tahun

kerja (pelanggan) pada setiap proses interaksi, mulai dari proses

2011 triwulan III dapat dilihat pada Gambar 2-7.

penawaran sebagai penyedia jasa supervisi sampai dengan proses eksekusi suatu Surat Penugasan (SLA) diselesaikan, akan memberi peluang kepada PLN JMK untuk kembali menjadi penyedia jasa supervisi konstruksi bagi proyek-proyek berikutnya milik si Halaman 20


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Pelanggan. Hasil pengukuran hasil fokus terhadap pelanggan yang

tahun 2010 adalah sebagaimana ditunjukan Gambar 2-8.

dilaksanakan oleh pihak internal/PLN JMK melalui survei pada

Gambar 2-8 Tingkat Kepuasan Pelanggan Pada Tahun 2010

Halaman 21


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Pengukuran hasil fokus kepada pelanggan yang dilakukan

Pertumbuhan market share PLN JMK dalam 4 (empat) tahun

dikelompokkan atas 4 (empat) kriteria layanan utama yaitu 1)

terakhir (2008 s.d 2011 triwulan III) dengan acuan yang diambil

Pelayanan Operator, 2) Proses Administrasi, 3) Enjiner dan 4)Mutu

adalah RUPTL 2006 – 2015 ditunjukkan pada Gambar 2-9 hingga

Jasa. Sementara untuk Nilai Indeks Kepuasan Pelanggan ditentukan

Gambar 2-12.

berdasarkan Tabel 2-4. Tabel 2-4 Kategori nilai indeks kepuasan pelanggan

Nilai 0 – 2,5 2,5 – 5,0 5,01 – 7,5 7,5 – 10,0

Keterangan Tidak Puas Kurang Puas Cukup Puas Sangat Puas

2.2.1.8 Market share Walaupun PLN JMK ditugaskan sebagai satu-satunya unit di PLN untuk memberikan pelayanan dalam bidang Jasa Manajemen Konstruksi bagi proyek pembangunan milik PLN, namun pada kenyataannya beberapa unit PLN lain masih melakukan fungsi tersebut. Disamping itu beberapa perusahaan swasta, Anak Perusahaan PLN serta perusahaan afiliasi dari Anak Perusahan PLN juga menyediakan jasa supervisi bagi proyek milik PLN.

Halaman 22


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Gambar 2-9 Market Share PLN JMK Tahun 2008

Gambar 2-11 Market Share PLN JMK Tahun 2010

Gambar 2-12 Market Share PLN JMK Tahun 2011 Triwulan III Gambar 2-10 Market Share PLN JMK Tahun 2009

Halaman 23


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

2.2.1.9 Pertumbuhan Pasar Berdasarkan segmen proyek, pertumbuhan pasar menunjukkan trend peningkatan yang kontinyu terutama dalam 4 (empat) tahun terakhir seperti dapat dilihat pada Gambar 2-13.

internal PLN, dan ke depan diharapkan juga untuk pasar eksternal seperti IPP. Disamping itu masih terbuka peluang untuk memberikan jasa lainnya seperti jasa konsultasi. 2.2.1.10 Ketersediaan Tenaga Kerja Faktor utama yang menjadi penggerak suatu perusahaan adalah Sumber Daya Manusia yang dimilikinya. PLN JMK sebagai perusahaan jasa

yang pendapatan utamanya ditentukan oleh

penggunaan Man-Month para supervisor-nya didalam mewujudkan Visi/Misinya

haruslah

secara

terus

menerus

meningkatkan

keprofesionalan dan kompetensi para SDM-nya. SDM atau tenaga kerja yang terlibat didalam proses bisnis PLN JMK terdiri dari SDM organik (pegawai), outsourcing dan TKWT (tenaga kerja waktu tertentu). TKWT adalah tenaga kerja yang direkrut dari pensiunan pegawai PLN yang keprofesionalan dan kompetensinya Gambar 2-13 Trend Pertumbuhan Pasar PLN JMK Per Segmen

Kesimpulan dari pertumbuhan market share menunjukkan bahwa

masih dibutuhkan oleh perusahaan. Komposisi masing-masing tenaga kerja ditampilkan pada Gambar 2-14.

terbuka peluang bagi PLN JMK untuk menguasai pangsa pasar

Halaman 24


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Gambar 2-14 Komposisi Ketersediaan SDM tahun 2011

Berdasarkan latar belakang pendidikannya, komposisi pegawai mengalami perubahan dimana jumlah pegawai dengan jenjang pendidikan SLTA mengalami penurunan, tetapi pegawai dengan jenjang pendidikan D3 dan S1 mengalami kenaikan, begitu pula dengan pegawai dengan jenjang S2 dan S3. Hal ini menunjukkan perbaikan dan sangat mendukung dalam rangka peningkatan

Gambar 2-15 Komposisi Ketersediaan SDM Berdasarkan Tingkat Pendidikan Tahun 2011

Dari sisi usia, komposisi pegawai PLN JMK menunjukkan perbaikan terutama sejak tahun 2008. Hal ini dapat dilakukan karena adanya rekrutmen pegawai baru yang dilakukan oleh PLN secara nasional. Dengan masuknya pegawai baru secara tidak langsung regenerasi di tubuh PLN JMK dapat berjalan sehat. Komposisi data pegawai PLN JMK berdasarkan usia

dapat

dilihat

pada

Gambar

2-16.

produktivitas perusahaan mengingat sifat pekerjaan yang ditangani merupakan skill-oriented.

Halaman 25


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Gambar 2-16 Komposisi Pegawai Berdasarkan Usia

Gambar 2-17 Komposisi Pegawai Berdasarkan Jenjang Jabatan Struktural dan Fungsional

Dari sisi jenjang jabatan (karier) baik secara jabatan struktural maupun fungsional, komposisi pegawai PLN JMK dapat dilihat pada Gambar 2-17.

Halaman 26


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Halaman 27


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

BAB 3. REDEFINISI ARAH STRATEGI PLN JMK 3.1 Redefinisi Visi, Misi, dan Tata PLN JMK Visi organisasi menyatakan harapan (cita-cita) manajemen puncak yang hendak diwujudkan di masa mendatang. Visi organisasi melekat pada akuntabilitas para pimpinannya. Sebuah pernyataan visi organisasi selayaknya dilakukan peninjauan ulang apabila telah terjadi perubahan peran organisasi sebagai akibat dari dinamika perkembangan lingkungan eksternal dan internalnya. Misi organisasi menyatakan “kendaraan� yang dipilih oleh suatu organisasi untuk mewujudkan visi organisasi. Pernyataan misi organisasi yang baik seharusnya memampukan segenap insan suatu

3.1.2 Misi PLN JMK 1. Menjalankan kegiatan usaha yang berorientasi kepada etika bisnis dan tata kelola perusahaan yang baik. 2. Melaksanakan bisnis jasa manajemen konstruksi yang mengacu kepada kepuasan stake holder. 3. Memberdayakan jasa manajemen konstruksi sebagai media untuk meningkatkan kualitas industri ketenagalistrikan. 4. Menjadikan jasa manajemen konstruksi sebagai pendorong kegiatan bidang jasa konstruksi.

organisasi untuk fokus pada tugas-tugas kedinasannya yang mengantarkan pada perwujudan pencapaian visi organisasi. 3.1.1 Visi 2015 PLN JMK “Menjadi unit (usaha) jasa bidang manajemen konstruksi yang bertumpu pada potensi insani yang profesional dengan layanan yang ekselen�

Halaman 28


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

3.2 Analisis SWOT PLN JMK 3.2.1 Strength (Kekuatan)

3. Status PLN JMK sebagai unit jasa PLN Pusat sehingga tidak

1. Pengalaman supervisi >7 tahun untuk Proyek Transmisi dan GI, serta pengalaman supervisi>4 tahun untuk Proyek Pembangkit

dapat ikut tender 4. Core business PLN JMK kurang dikenal secara umum

2. Memiliki 5 unit supervisi konstruksi yang tersebar di Jawa dan Sumatera 3. Sekitar 80% supervisor PLN JMK telah memiliki sertifikasi

5. Sistem manajemen administrasi dan keuangan belum baik 6. Tata kelola organisasi secara umum belum maksimal (Nilai MBCfPE = 235)

kompetensi internal PLN 4. Tersedianya pensiunan PLN sebagai supervisor lapangan dan sebagai konsultan manajemen konstruksi yang kompeten 5. Tarif jasa supervisi yang kompetitif

3.2.3 Opportunity (Peluang) 1.

Adanya penugasan proyek supervisi konstruksi dari BOD

2.

Proyek investasi pembangunan pembangkit dan jaringan (PLN

6. Sudah memiliki sertifikat ISO 9001:2008 dalam ruang lingkup

dan swasta) semakin berkembang yang tersebar di seluruh

3P 3.2.2 Weakness (Kelemahan)

Indonesia 3.

1. Tidak tercukupinya SDM yang sesuai dengan kompetensi yang

Adanya UU yang mewajibkan pemisahan antara Engineering, Procurement dan Construction

dibutuhkan 4.

Dukungan finansial dari PLN Pusat

5.

Pesaing yang masih terbatas dalam supervisi konstruksi

2. Belum tersedia infrastruktur dan sistem teknologi informasi yang memadai

Halaman 29


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

3.2.4 Threat (Ancaman) 1. Tidak adanya jaminan pemilik kerja akan memberikan pekerjaan supervisi konstruksi kepada PLN JMK 2. Kebijakan PLN Pusat yang dapat berubah 3. Regulasi yang mensyaratkan sertifikasi supervisi konstruksi 4. Daya tarik pesaing PLN JMK 5. Karyawan dan outsourcing sewaktu-waktu dapat keluar dari PLN JMK 3.3 Penentuan Arah Strategi PLN JMK Setelah diketahui Strength, Weakness, Oportunity dan Threat PLN

yang

telah

didefinisikan

sebelumnya.

Masing-masing

poin

JMK, perlu dipetakan positioning SWOT PLN JMK. Hal ini bertujuan

pembentuk tersebut diberi bobot dan rating untuk menentukan

untuk memetakan prioritas tindakan PLN JMK dalam memenuhi

kontribusi terhadap masing-masing kategori (Strength, Weakness,

pernyataan visi dan misi yang telah ditetapkan sebelumnya.

Opportunity dan Threat).

Pemetaan ini dilakukan dengan melakukan penilaian terhadap masing-masing poin Strength, Weakness, Opportunity dan Threat

Halaman 30


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

3.3.1 Positioning SWOT Tabel 3-1 Strength PLN JMK STRENGTH 1.Pengalaman supervisi >7 tahun untuk Proyek Transmisi dan GI, serta pengalaman supervisi>4 tahun untuk Proyek Pembangkit 2.Memiliki 5 unit supervisi konstruksi yang tersebar di Jawa dan Sumatera 3.Sekitar 80% supervisor PLN JMK telah memiliki sertifikasi kompetensi internal PLN 4.Tersedianya pensiunan PLN sebagai supervisor lapangan dan sebagai konsultan manajemen konstruksi yang kompeten 5.Tarif jasa supervisi yang kompetitif 6.Sudah memiliki sertifikat ISO 9001:2008 dalam ruang lingkup 3P Jumlah

Bobot

Rating

Bobot x Rating

20%

3.83

0.77

15% 17%

3.94 3.72

0.59 0.63

17%

3.72

0.63

14% 17% 100%

3.22 3.5

0.45 0.60 3.67

Tabel 3-2 Weakness PLN JMK WEAKNESS 1.Tidak tercukupinya SDM yang sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan 2.Belum tersedia infrastruktur dan sistem teknologi informasi yang memadai 3.Status PLN JMK sebagai unit jasa PLN Pusat sehingga tidak leluasa untuk mengambil pasar di luar 4.Core business PLN JMK kurang dikenal secara umum 5.Sistem manajemen administrasi dan keuangan belum baik 6.Tata kelola organisasi secara umum belum maksimal (Nilai MBCfPE = 235) Jumlah

Bobot

Rating

Bobot x Rating

25% 16% 5% 13% 19% 22% 100%

-4.35 -4.13 -5 -2.28 -3.28 -3.33

-1.09 -0.66 -0.25 -0.30 -0.62 -0.73 -3.65

Halaman 31


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 3-3 Opportunity PLN JMK OPPORTUNITY

Bobot

Rating

Bobot x Rating

1.Adanya penugasan proyek supervisi konstruksi dari BOD 2.Proyek investasi pembangunan pembangkit dan jaringan (PLN dan swasta) semakin berkembang yang tersebar di seluruh Indonesia

24%

4.44

1.07

22%

4.06

0.89

3.Adanya UU yang mewajibkan pemisahan antara Engineering, Procurement dan Construction

17%

3.39

0.58

4.Dukungan finansial dari PLN Pusat 5.Pesaing yang masih terbatas dalam supervisi konstruksi Jumlah

22% 15% 100%

4.22 2.89

0.93 0.43 3.90

Bobot (%)

Rating

Bobot x Rating

22% 22% 20% 18% 18% 100%

-3 -2.83 -2.44 -2.56 -2.67

-0.66 -0.62 -0.49 -0.46 -0.48 -2.71

Tabel 3-4 Threat PLN JMK THREAT 1.Tidak adanya jaminan pemilik kerja akan memberikan pekerjaan supervisi konstruksi kepada PLN JMK 2.Kebijakan PLN Pusat yang dapat berubah 3.Regulasi yang mensyaratkan sertifikasi supervisi konstruksi 4.Daya tarik pesaing PLN JMK 5.Karyawan dan outsourcing sewaktu-waktu dapat keluar dari PLN JMK Jumlah

Halaman 32


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Nilai Strength + Weakness = 3.68 – 3.65 = 0.02 Nilai Opportunity + Threat = 3.90 – 2.71 = 1.19

Kesimpulan dari positioning SWOT PLN JMK adalah: 1. Keunggulan bersaing PLN JMK masih belum signifikan, dibandingkan peluang bisnis yang tersedia.

Perbaikan

internal masih dibutuhkan. 2. Strategi yang cocok adalah : stable growth strategy 3.4 Analisis TOWS Tujuan analisis TOWS adalah untuk mengidentifikasi strategi yang diperlukan untuk menjawab kelemahan dan ancaman PLN JMK dengan melihat faktor kekuatan dan peluang. Kerangka analisis yang digunakan adalah : a)

Strategi S-O : memanfaatkan STRENGTH untuk menggapai OPPORTUNITY

b)

Strategi S-T : memanfaatkan STRENGTH untuk menghadapi THREAT

c)

Strategi W-O : memanfaatkan OPPORTUNITY untuk mengatasi WEAKNESS

Gambar 3-1 Positioning SWOT PLN JMK

d)

Strategi W-T : mengatasi WEAKNESS sekaligus menghadapi THREAT.

Halaman 33


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Analisis TOWS dalam bentuk matriks dapat dilihat pada Tabel 3— Strategi S-O

5. Tabel 3-5 Matriks TOWS PLN JMK

Memanfaatkan dan mengembangkan unit supervisi yang

Opportunity

tersebar di Indonesia untuk meraih proyek pembangunan pembangkit dan jaringan (PLN dan swasta) di seluruh Indonesia — Strategi S-T Memperkuat SDM, unit supervisi dan sistem manajemen

Strength

sehingga kepercayaan PLN pusat dan pemilik proyek tetap

— Strategi W-O

agar mampu meraih pasar swasta

Memanfaatkan dan

Memperkuat SDM, unit

mengembangkan unit supervisi

supervisi dan sistem

yang tersebar di Indonesia untuk

manajemen sehingga

meraih proyek pembangunan

kepercayaan PLN pusat dan

pembangkit dan jaringan (PLN dan

pemilik proyek tetap dimiliki

swasta) di seluruh Indonesia

dimiliki

Mengoptimalkan pasar internal PLN sekaligus mencari solusi

Threat

Weakness

Mengoptimalkan pasar internal

Memperbaiki sistem

PLN sekaligus mencari solusi agar

manajemen, infrastruktur dan

mampu meraih pasar swasta

teknologi informasi untuk meningkatkan kepuasan kerja (sehingga karyawan dan

— Strategi W-T

outsource tetap betah)

Memperbaiki sistem manajemen, infrastruktur dan teknologi informasi untuk meningkatkan kepuasan kerja (sehingga karyawan dan outsource tetap betah).

Halaman 34


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

3.5 Matriks IE Analisis kondisi internal dan eksternal PLN JMK juga dapat dipetakan dengan menggunakan matriks IE dengan melihat aspek daya saing internal dan daya tarik pasar untuk setiap produk layanan PLN JMK. Hasil pemetaan dapat dilihat pada Tabel 3-6 dan Tabel 3-7. Terdapat tujuh layanan produk yang dievaluasi dengan positiong seperti terlihat pada Gambar 3-2. Tabel 3-6 Analisis Faktor Internal PLN JMK

Bobot (%)

Supervisi Konstruksi Pembangkit

Supervisi Konstruksi Transmisi & GI

Supervisi Konstruksi Sarana & Prasarana

Review Desain

QA/QC during Manufacture

QA/QC during Construction

Monitoring Lingkungan

Kualitas dan kuantitas SDM

20

2

3

4

2

1

2

2

Kondisi Manajemen

10

2

3

2

2

2

2

2

Fasilitas dan Sarana Kerja

15

3

3

3

2

1

3

1

Kualitas Produk/Layanan

15

3

3

3

3

1

3

3

Kinerja Keuangan

10

3

3

3

3

3

3

3

15

3

3

3

3

3

3

3

Pemasaran

5

3

3

3

3

3

3

3

Tarif jasa

10

Faktor Internal

Networking dengan perusahaan lain

NIlai Rata-rata terbobot

3

3

3

3

3

3

3

2.70

3.00

3.10

2.55

1.90

2.70

2.40

Halaman 35


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 3-7 Analisis Faktor Eksternal PLN JMK

Faktor Eksternal

Bobot (%)

Kesetiaan pelanggan 15 Pertumbuhan pasar 20 Pasokan SDM 20 Perkembangan 10 teknologi Persaingan 10 Kebijakan PLN Pusat 15 Kondisi ekonomi 5 dalam negeri Regulasi/UU 5 NIlai Rata-rata terbobot

Supervisi Konstruksi Pembangkit

Supervisi Konstruksi Transmisi & GI

4 4 2

4 4 4

Supervisi Konstruksi Sarana & Prasarana 4 2 4

2

2

4 4 4

Review Desain

QA/QC during Manufacture

QA/QC during Construction

Monitoring Lingkungan

4 4 3

4 4 2

4 4 3

4 4 4

2

2

3

2

2

4 4

2 3

2 3

1 3

2 3

1 4

4

4

4

4

4

4

4

4

4

4

3

3

4

3.40

3.80

3.05

3.25

3.00

3.20

3.50

Tabel 3-8 Penilaian Posisi Internal dan Eksternal Faktor PLN JMK A B C D E F G

Supervisi Konstruksi Pembangkit Supervisi Konstruksi Transmisi & GI Supervisi Konstruksi Sarana & Prasarana Review Desain QA/QC during Manufacture QA/QC during Construction Monitoring Lingkungan

IF 2.70 3.00 3.10 2.55 1.90 2.70 2.40

EF 3.40 3.80 3.05 3.25 3.00 3.20 3.50

Halaman 36


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Keterangan : A

Supervisi Konstruksi Pembangkit;

B

Supervisi Konstruksi Transmisi & GI

C

Supervisi Konstruksi Sarana & Prasarana

D

Review Desain

E

QA/QC during Manufacture

F

QA/QC during Construction

G

Monitoring Lingkungan

Hasil pemetaan matriks IE menunjukkan bahwa layanan supervisi konstruksi masih merupakan keunggulan utama PLN JMK. Namun pasar yang lebih besar untuk review desain dan QA/QC during construction dapat dicapai jika terdapat usaha penguatan kekuatan internal. 3.6 Peta Strategi Arah strategi PLN JMK ditetapkan berdasarkan sasaran strategis yang hendak diwujudkan oleh PLN JMK dalam memenuhi Gambar 3-2 Posisi Matriks IE PLN JMK

pernyataan MISI dan VISI nya pada periode tahun 2012 – 2015. Sasaran strategis menggambarkan apa saja upaya strategis PLN JMK untuk diwujudkan dalam rangka merealisasikan pernyataan MISI dan VISI nya pada periode tahun 2012 – 2015. Berdasarkan pilihan

Halaman 37


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 sasaran strategis ini, informasi utama dalam rencana startegis akan didasarkan antara lain pada: KPI (key performance indicator) dan target pencapaian KPI tiap tahun hingga tahun 2015, dan program kerja strategis serta resiko yang melekat dengan setiap sasaran

— 2013: Supervisi Konstruksi (97.5% PLN+ 2% Non-PLN) + Engineering Design Review PLN 0.5% — 2014: Supervisi Konstruksi (96% PLN+ 3% Non-PLN) + Engineering Design Review PLN 1%

strategi. — 2015: Supervisi Konstruksi (93% PLN+ 5% Non-PLN) + 3.6.1 Goals

Engineering Design Review PLN 2%.

PLN JMK telah mendefinisikan target usaha masing-masing segmen pelanggan sebagai berikut:

Agar Visi 2015 dapat dicapai, PLN JMK telah menetapkan tahapan pencapaian visi dua tahun pertama (2012-2013) dan dua tahun

— 2012: Supervisi Konstruksi (98.8% PLN+ 1% Non-PLN) +

kedua (2014-2015) seperti terlihat pada Gambar 3-3.

Engineering Design Review PLN 0.2%

Halaman 38


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Memantapkan Mutu kelembagaan PLN-JMK

Melembagakan operational excellence

VISI 2015

Performance

-Terbangunnya standar pelayanan - Terbangunnnya mekanisme feedback dari pelanggan

- Jaminan kepuasan pelanggan - Peningkatan citra JMK

Layanan Ekselen

Process

-Dukungan ICT dan sistem administrasi keuangan yang baik - ISO dalam manajemen -Penyempurnaan Instruksi Kerja, SOP dan standarisasi kontrak

- Terbangunnya Knowledge Management -Terwujudnya PMO Excellence

Construction Supervision Excellence

People

-Tersertifikasinya semua SDM -Kecukupan SDM , terutama untuk QA/QC

-Sertifikasi internasional - Pendidikan berkelanjutan -Terbangunnya budaya perusahaan

SDI Professional

2 Tahun Pertama

2 Tahun Kedua

Gambar 3-3 Goals PLN JMK

Halaman 39


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

3.6.2 Isu-Isu Strategis Sejalan dengan RJP PT. PLN (Persero) 2010-2015, PLN JMK telah mendefiniskan beberapa isu-isu strategis sebagai berikut: 1. Kepemimpinan 1. Peningkatan penerapan GCG 2. Kaderisasi kepemimpinan yang visioner (termasuk dalam

7. Membangun

budaya

dan

kesadaran

berbagi

pengetahuan 3. Layanan 1. Perbaikan kualitas layanan 4. Proses bisnis internal 1. Antisipasi implementasi UU No. 30 Tahun 2009

kepemimpinan dalam proyek 2. Construction supervision excellence sesuai kontrak 2. SDM 3. Dukungan teknologi informasi yang kuat 1. Kesiapan organisasi untuk perubahan, termasuk budaya 5. Pelanggan 2. Ketersediaan tenaga kerja yang kompeten sesuai kebutuhan organisasi 3. Perbaikan sistem pengelolaan SDM

1. Peningkatan kepuasan pelanggan 3.6.3 Sasaran Strategis Dalam mencapai visi 2015, beberapa sasaran strategis telah

4. Peningkatan Capacity Building Organisasi dan SDM 5. Penguatan mekanisme kerja organisasi secara vertikal dan horizontal 6. Penerapan Knowledge Management (KM) di dalam proses bisnis

didefinisikan berdasarkan metodologi Balanced score-card (BSC) dengan menggabungkan 4 (empat) perspektif BSC yakni perspektif Learning dan Growth (perspektif pengembangan SDM dan organisasi), perspektif Internal Business Process (Perspektif Proses Bisnis Internal), perspektif financial (Perspektif finansial); dan

Halaman 40


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Perspektif Customer (Perspektif orientasi pada kepentingan konsumen).

Terpenuhinya dukungan ICT

Terbangunnya Knowledge Management

Terwujudnya PM Excellence

Terpenuhinya aspek Lingkungan dan K3

Terwujudnya layanan berkualitas

Hasil pemetaan sasaran strategis adalah sebagai berikut: — Perspektif SDM ◦

Terpenuhinya SDM secara kualitas dan kuantitas

— Perspektif Kepemimpinan ◦

Terwujudnya implementasi ERM

Terwujudnya impelementasi GCG

— Perspektif Proses Bisnis Internal ◦

Terwujudnya organisasi dan manajemen yang efektif

— Perspektif Pelanggan ◦

Terwujudnya kepuasan pelanggan

— Perspektif Finansial ◦

Ketepatan waktu pembayaran

Efisiensi biaya operasi

Halaman 41


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

3.6.4 Peta Strategi Sasaran strategis yang telah didefinikan dituangkan dalam suatu peta strategi seperti terlihat pada Gambar 3-4. VISI dan MISI PLN-JMK 2015 Financial C1 : Terwujudnya Kepuasan Pelanggan

Customer

PB6: Terwujudnya P Layanan Berkualitas F1 : Ketepatan Waktu Pembayaran PB4: Terwujudnya PM Excellence

Internal Business Process

PB1 : Terwujudnya organisasi dan manajemen yang efektif

PB2: Terpenuhinya dukungan ICT

SDM Learning & Growth

SDM1 : Terpenuhinya SDM secara kualitas dan kuantitas

PB5: Terwujudnya PB5 aspek lingkungan dan K3

PB3: B3: B3 3: Terbangunnya Knowledge Management

F2 : Efisiensi Biaya Operasional

Kepemimpinan K1 : Terwujudnya K Implementasi ERM

K2 : Terwujudnya implementasi GCG

Gambar 3-4 Peta Strategi PLN JMK

menunjukan cascading dari sasaran strategis PT PLN (PERSERO)

Halaman 42


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

3.6.5 KPI Bagian berikut (Tabel 3-9 dan Tabel 3-10) menampilkan matriks BSC, yang akan berisi informasi tentang KPI (Key Performance Indicator), target KPI, penanggung jawab pencapaian target KPI, dan bobot KPI bagi setiap sasaran strategis yang dipilih dalam peta strategi. KPI (Key Performance Indicator) menyatakan ukuran keberhasilan perwujudan sasaran strategis PLN JMK yang telah dipilih pada bagian terdahulu. Secara teoritis, ada 4 (empat) jenis KPI yang dapat didefinisikan untuk menilai tingkat keberhasilan suatu sasaran strategis. Berikut ini dijelaskan jenis-jenis KPI yang dapat dipilih bagi PLN JMK untuk menilai tingkat keberhasilan suatu sasaran strategisnya, yakni : 路

KPI berjenis Outcome : KPI ini bertujuan untuk menilai keberhasilan suatu sasaran strategis untuk diterima oleh stakeholders inti organisasi melalui keluaran utamanya. KPI ini bertujuan untuk menilai tingkat kebermanfaatan keluaran utama organisasi bagi stakeholders intinya.

KPI berjenis Output: KPI ini bertujuan untuk menilai keberhasilan suatu sasaran strategis dalam menunjang suatu keluaran utamanya.

KPI berjenis Process: KPI ini bertujuan untuk menilai keberhasilan suatu sasaran strategis dari segi prosesnya dalam mewujudkan suatu keluaran utama dari suatu sasaran strategis

KPI berjenis Input: KPI ini bertujuan untuk menilai keberhasilan suatu sasaran strategis dari segi masukan sumber daya yang digunakan untuk memproses dan menghasilkan suatu keluaran utama dari sasaran strategis tertentu.

Halaman 43


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 3-9 Penurunan Sasaran Strategis PLN JMK menjadi KPI

Perspektif Pelanggan

Sasaran strategis Terwujudnya Kepuasan Pelanggan

KPI Hasil survei kepuasan pelanggan Rata-rata waktu laporan supervisi sesuai SLA

Terwujudnya layanan berkualitas % proyek yang mendapatkan complaint Rata-rata waktu penyelesaian masalah teknis proyek Terwujudnya PM Excellence % ÎŁwaktu untuk menyelesaikan penugasan/ÎŁtarget waktu Proses Bisnis Internal Terperhatikannya aspek K2 (Keselamatan Ketenagalistrikan)

Kejadian kecelakaan kerja

Terwujudnya Organisasi dan Manajemen yang efektif

Skor asesmen MB

Terpenuhinya dukungan ICT

Level maturitas ICT

Terbangunnya KM

% pelaksanaan program-program KM

Terwujudnya implementasi GCG

%temuan auditor yang ditindaklanjuti (internal dan eksternal)

Terwujudnya implementasi ERM

Skor implementasi ERM

Terpenuhinya SDM secara kualitas dan kuantitas

%pegawai bisnis inti yang disertifikasi

Ketepatan waktu pembayaran

rata-rata waktu penyelesaian proses penagihan sampai billiyet giro

Kepemimpinan SDM

Finansial

%biaya administrasi operasi/biaya supervisi Efisiensi biaya operasi biaya supervisi/pengakuan man-month

Halaman 44


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 3-10 KPI PLN JMK Target KPI

PIC

Bobot

Satuan 2011

2012

2013

2014

2015

70

72

75

80

85

Hasil survei kepuasan pelanggan

MSAR

6

%

Rata-rata waktu laporan supervisi sesuai SLA

MOPS

10

hr

8

6

5

5

GM

6

% project

15

10

5

5

Rata-rata waktu penyelesaian masalah teknis proyek

MOPS

10

hr

3 hr

2 hr

1 hr

3 jam

% Σwaktu untuk menyelesaikan penugasan/Σtarget waktu

MOPS

10

%

100

100

100

100

100

Kejadian kecelakaan kerja

MOPS

5

kejadian

0

0

0

0

0

Skor asesmen MB

MKSA

10

skor

376

400

425

450

476

Level maturitas ICT

MSAR

8

level

1

2

2

3

% pelaksanaan program-program KM

MKSA

5

%

100

100

100

100

100

GM

4

%

80

85

90

95

95

Skor implementasi ERM

MSAR

4

%

90

90

95

95

100

%pegawai bisnis inti yang disertifikasi

MKSA

6

%

100

100

100

100

100

rata-rata waktu penyelesaian proses penagihan sampai billiyet giro

MKSA

6

hr

25

20

20

15

15

%biaya administrasi operasi/biaya supervisi

MKSA

6

%

12

11.7

11.5

11.3

11

biaya supervisi/pengakuan man-month

MOPS

4

Rp

27 jt

26 jt

25 jt

24 jt

23 jt

% proyek yang mendapatkan complaint

%temuan auditor yang ditindaklanjuti (internal dan eksternal)

3.7 Voyage Plan Ringkasan redefinisi arah strategis PLN JMK 2012 – 2015 dapat dilihat pada Gambar 3-5. Halaman 45


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 ISU STRATEGIS Kepemimpinan 1. Peningkatan penerapan GCG 2. Kaderisasi kepemimpinan yang visioner (termasuk dalam kepemimpinan dalam proyek SDM 1. Kesiapan organisasi untuk perubahan, termasuk budaya 2. Ketersediaan tenaga kerja yang kompeten sesuai kebutuhan organisasi 3. Perbaikan sistem pengelolaan SDM 4. Peningkatan Capacity Building Organisasi dan SDM 5. Penguatan mekanisme kerja organisasi secara vertikal dan horizontal 6. Penerapan Knowledge Management (KM) di dalam proses bisnis 7. Membangun budaya dan kesadaran berbagi pengetahuan Layanan Perbaikan kualitas layanan Proses bisnis internal 1. Antisipasi implementasi UU No. 30 Tahun 2009 2.Construction supervision excellence sesuai kontrak 3. Dukungan teknologi informasi yang kuat Pelanggan 1. Peningkatan kepuasan pelanggan

VISI 2015 “Menjadi unit (usaha) jasa bidang manajemen konstruksi yang bertumpu pada potensi insani yang profesional dengan layanan yang ekselen”

INDIKATOR KINERJA UTAMA 2015

PROSES BISNIS

KEUANGAN

·

Rata-rata waktu laporan supervisi sesuai SLA (5 Hari)

·

·

% proyek yang mendapat complaint tidak lebih dari 5%

Rata-rata waktu penyelesaian proses penagihan sampai billiyet giro paling lambat 15 hari

·

·

Rata-rata penyelesaian masalah teknis proyek paling lama 3 jam

% biaya administrasi operasi/biaya supervisi sebesar 11 %

·

·

% waktu penyelesaian penugasan/ target waktu adalah 100%

Biaya supervisi/pengakuan manmonth sebesar 23 juta

· · · ·

Angka kejadian kevelakaan kerja nol

KEPEMIMPINAN

Skor assessmen MB adalah 476

·

% temuan auditor yang ditindaklanjuti (internal dan eksternal) sebesar 95%

·

Skor implementasi ERM 100%

WEAKNESS 1. Tidak tercukupinya SDM yang sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan 2. Belum tersedia infrastruktur dan sistem teknologi informasi yang memadai 3. Status PLN JMK sebagai unit jasa PLN Pusat sehingga tidak dapat ikut tender 4. Core business PLN JMK kurang dikenal secara umum 5. Sistem manajemen administrasi dan keuangan belum baik 6. Tata kelola organisasi secara umum belum maksimal (Nilai MBCfPE = 235

THREAT 1. Tidak adanya jaminan pemilik kerja akan memberikan pekerjaan supervisi konstruksi kepada PLN JMK 2. Kebijakan PLN Pusat yang dapat berubah 3. Regulasi yang mensyaratkan sertifikasi supervisi konstruksi 4. Daya tarik pesaing PLN JMK 5. Karyawan dan outsourcing sewaktu-waktu dapat keluar dari PLN JMK

Level maturitas ICT berada di level 3 % pelaksanaan program KM sebesar 100%

MISI 1. Menjalankan kegiatan usaha yang berorientasi kepada etika bisnis dan tata kelola perusahaan yang baik. 2. Melaksanakan bisnis jasa manajemen konstruksi yang mengacu kepada kepuasan stake holder. 3. Memberdayakan jasa manajemen konstruksi sebagai media untuk meningkatkan kualitas industri ketenagalistrikan. 4. Menjadikan jasa manajemen konstruksi sebagai pendorong kegiatan bidang jasa konstruksi

PELANGGAN

SDM

·

·

Hasil survey kepuasan pelanggan sebesar 86

KONDISI SEKARANG

% pegawai bisnis inti yang disertifikasi 100 %

KONDISI MASA DEPAN

Gambar 3-5 Voyage plan PLN JMK

Halaman 46


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Halaman 47


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

BAB 4. PROGRAM KERJA DAN PROYEKSI PENCAPAIAN 4.1 Program Kerja Untuk mewujudkan target KPI yang telah ditentukan, ada serangkaian program kerja strategis yang perlu dilakukan oleh PLN JMK. Penentuan program kerja strategis PLN JMK untuk mewujudkan sasaran strategis dan target KPI nya diarahkan pada tiga tipe berikut ini : a)

Program kerja strategis yang bersifat pemantapan : Tujuan dari diusulkannya program kerja strategis ini adalah untuk membantu memastikan bahwa pelaksanaan sistem manajemen dan manajemen moderen tertentu yang dilakukan selama ini dinilai sudah berjalan efektif untuk terus dilanjutkan di masa-masa mendatang dalam membantu mewujudkan suatu sasaran strategis PLN JMK.

b)

Program kerja strategis yang bersifat perbaikan : Tujuan dari direkomendasikannya program kerja strategis ini adalah untuk membantu menyempurnakan atau menata ulang pelaksanaan sistem manajemen dan manajemen modern tertentu yang dilakukan selama ini dinilai belum berjalan cukup efektif dalam membantu mewujudkan suatu sasaran strategis PLN JMK.

c)

Program kerja strategis yang bersifat pengembangan : Tujuan dari direkomendasikannya program kerja strategis ini adalah untuk mengembangkan inisiatif baru pelaksanaan sebuah sistem manajemen dan manajemen modern tertentu dalam membantu mewujudkan suatu sasaran strategis PLN JMK.

Halaman 48


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 4-1 Program Kerja PLN JMK Perspektif

Sasaran strategis

KPI

2012 1. Meningkatkan kerja sama dengan pihak ke-3 dalam hal supply tenaga supervisor;

Pelanggan

Terwujudnya Kepuasan Pelanggan

Hasil survei kepuasan pelanggan

2. Program sertifikasi kompetensi (Korporat, Nasional, Internasional); 3. Meningkatkan program knowledge sharing

Terwujudnya layanan berkualitas

Proses Bisnis Internal Terwujudnya PM Excellence

Rata-rata waktu laporan supervisi sesuai SLA % proyek yang mendapatkan complaint

Rata-rata waktu penyelesaian masalah teknis proyek

Implementasi standar pelaporan supervisi 1. Membangun sistem komunikasi dengan memanfaatkan teknologi ICT 2. Menyusun SOP pertemuan harian tim supervisi di lapangan

Program 2013 2014 1. Meningkatkan 1. Meningkatkan kerja sama dengan kerja sama dengan pihak ke-3 dalam hal pihak ke-3 dalam hal supply tenaga supply tenaga supervisor; supervisor; 2. Program sertifikasi 2. Program sertifikasi kompetensi kompetensi (Korporat, Nasional, (Korporat, Nasional, Internasional); Internasional); 3. Meningkatkan 3. Meningkatkan program knowledge program knowledge sharing sharing

2015 1. Meningkatkan kerja sama dengan pihak ke-3 dalam hal supply tenaga supervisor; 2. Program sertifikasi kompetensi (Korporat, Nasional, Internasional); 3. Meningkatkan program knowledge sharing

Implementasi standar pelaporan supervise

Implementasi standar pelaporan supervisi

Implementasi standar pelaporan supervisi

1. Membangun sistem komunikasi dengan memanfaatkan teknologi ICT 2. Menyusun SOP pertemuan harian tim supervisi di lapangan

1. Membangun sistem komunikasi dengan memanfaatkan teknologi ICT 2. Menyusun SOP pertemuan harian tim supervisi di lapangan

1. Membangun sistem komunikasi dengan memanfaatkan teknologi ICT 2. Menyusun SOP pertemuan harian tim supervisi di lapangan

Halaman 49


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 4-1 Program Kerja PLN JMK (Lanjutan) Perspektif

Proses Bisnis internal

Sasaran strategis

KPI

Terwujudnya PM Excellence

% ÎŁwaktu untuk menyelesaikan penugasan/ÎŁtarget waktu

Program 2012

2013

2014

2015

Implementasi standar sistem supervisi

Implementasi standar sistem supervisi

Implementasi standar sistem supervisi

Implementasi standar sistem supervisi

2. Melengkapi peralatan K3 3. Penyusunan SOP K3 untuk supervisor di Lapangan

1. Sosialisasi pemakaian alat-alat K3 2. Melengkapi peralatan K3 3. Penyusunan SOP K3 untuk supervisor di Lapangan

1. Sosialisasi pemakaian alat-alat K3 2. Melengkapi peralatan K3 3. Penyusunan SOP K3 untuk supervisor di Lapangan

1. Sosialisasi pemakaian alat-alat K3 2. Melengkapi peralatan K3 3. Penyusunan SOP K3 untuk supervisor di Lapangan

Penyusunan SOP tindak lanjut dari OFI

Implementasi SOP tindak lanjut OFI

Implementasi SOP tindak lanjut OFI

Implementasi SOP tindak lanjut OFI

1. Implementasi program kebutuhan ICT extension

Evaluasi sistem dan organisasi ICT

1. Sosialisasi pemakaian alat-alat K3

Terperhatikanny a aspek K2 (Keselamatan Ketenagalistrika n)

Kejadian kecelakaan kerja

Terwujudnya Organisasi dan Manajemen yang efektif

Skor asesmen MB

1. Sosialisasi dan on-site training aplikasi SIPEG dan FTP

Terpenuhinya dukungan ICT

Level maturitas ICT

2. Implementasi aplikasi SIPEG dan FTP 3. Membuat aplikasi sistem monitoring mapping SDM (supervisor di lapangan) - Dashboard.

1. Identifikasi dan penyusunan program kebutuhan ICT extension 2. Menyusun SOP sistem dan aplikasi yang sudah dijalankan;

2. Penyusunan dokumentasi semua sistem dan aplikasi ICT

3. Sosialiasi SOP

Halaman 50


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 4-1 Program Kerja PLN JMK (Lanjutan) Perspektif

Sasaran strategis

KPI

Proses Bisnis Internal

Terbangunnya KM

% pelaksanaan programprogram KM

Terwujudnya implementasi GCG

%temuan auditor yang ditindaklanjuti

2013 1. Pelaksanaan KM dengan fokus pada pembenahan pusat data yang terintegrasi 2. Inventarisasi champion PLN JMK 3. Perapihan hasilhasil KM di JMK ke Portal JMK.

2014 1. Pelaksanaan KM dengan fokus pada pembenahan pusat data yang terintegrasi 2. Inventarisasi champion PLN JMK 3. Perapihan hasilhasil KM di JMK ke Portal JMK.

2015 1. Pelaksanaan KM dengan fokus pada pembenahan pusat data yang terintegrasi 2. Inventarisasi champion PLN JMK 3. Perapihan hasilhasil KM di JMK ke Portal JMK.

Pelatihan keuangan untuk tim supervisi, Sosialisasi aturan GCG

Pelatihan keuangan untuk tim supervisi, Sosialisasi aturan GCG

Pelatihan keuangan untuk tim supervisi, Sosialisasi aturan GCG

Skor implementasi ERM

Sosialisasi ERM ke TSK dan USK, Pembuatan Profil Resiko, Monitoring Mitigasi Resiko

Sosialisasi ERM ke TSK dan USK, Review Profil Resiko, Monitoring Mitigasi Resiko

Sosialisasi ERM ke TSK dan USK, Review Profil Resiko, Monitoring Mitigasi Resiko, Pembuatan Dashboard Monitoring ERM

Sosialisasi ERM ke TSK dan USK, Review Profil Resiko, Monitoring Mitigasi Resiko

%pegawai bisnis inti yang disertifikasi

Penyelenggaraan Diklat SDM, Peningkatan program CMC untuk TSK

Penyelenggaraan Diklat SDM, Peningkatan program CMC untuk TSK dan USK

Mendorong terbentuknya sertifikasi nasional

Sertifikasi Nasional

Kepemimpinan Terwujudnya implementasi ERM

SDM

Terpenuhinya SDM secara kualitas dan kuantitas

Program 2012 1. Pelaksanaan KM dengan fokus pada pembenahan pusat data yang terintegrasi 2. Inventarisasi champion PLN JMK 3. Perapihan hasilhasil KM di JMK ke Portal JMK. Pelatihan keuangan untuk tim supervisi, Pembuatan SOP Tindak Lanjut Audit, Sosialisasi aturan GCG

Halaman 51


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 4-1 Program Kerja PLN JMK (Lanjutan) Perspektif

Sasaran strategis

KPI

Ketepatan waktu pembayaran

rata-rata waktu penyelesaian proses penagihan sampai BG

Finansial Efisiensi biaya operasi

Program 2012 Pembuatan SOP Penagihan, Program Penyederhanaan Kontrak, Melengkapi kebutuhan SDM Keuangan di USK

%biaya administrasi operasi/biaya supervisi

Penerapan Paperless

biaya supervisi/pengakuan man-month

Peningkatan Pemasaran, Program Pemenuhan supervisor

2013

2014

2015

Pengadaan aplikasi penagihan, Melengkapi kebutuhan SDM Keuangan di USK

Melengkapi kebutuhan SDM Keuangan di USK

Melengkapi kebutuhan SDM Keuangan di USK

Optimalisasi biaya SPPD Peningkatan Pemasaran, Program Pemenuhan supervisor

Optimalisasi biaya SPPD Peningkatan Pemasaran, Program Pemenuhan supervisor

Optimalisasi biaya SPPD Peningkatan Pemasaran, Program Pemenuhan supervisor

4.2 Proyeksi Pencapaian

tahunnya akan bertambah jumlahnya. Berdasarkan rata-rata

Berdasarkan data jumlah pelanggan, total proyek yang disupervisi,

realisasi pertambahan pelanggan pada tahun-tahun sebelumnya

kebutuhan man-month, serta biaya pegawai dan administrai

yaitu 2 (dua) pelanggan per tahun maka proyeksi jumlah pelanggan

selama periode 2006-2011 triwulan III, didapatkan proyeksi

periode tahun 2012 – 2015 dapat dilihat pada Gambar 4-1.

terhadap masing-masing data untuk periode 2012-2015. 4.2.1 Proyeksi Jumlah Pelanggan Dengan adanya peningkatan kepercayaan atas mutu pelayanan yang diberikan, serta pengintensifan pemasaran bukan hanya kepada pelanggan lama maka jumlah pelanggan diharapkan setiap

Halaman 52


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 a.

Perencanaan jumlah produk porto folio (proyek selesai)

diketahui b. Proyek yang disupervisi per tahun tidak menutup kemungkinan masih termasuk proyek pada tahun sebelumnya yang belum masuk dalam jadwal proyek selesai.

Gambar 4-1 Proyeksi Jumlah Pelanggan PLN JMK Tahun 2012 – 2015

4.2.2 Proyeksi Jumlah Proyek yang Disupervisi Sejalan dengan proyeksi pertambahan pelanggan PLN JMK dan berdasarkan daftar rencana proyek sesuai RUPTL 2009 – 2018 yang salah satunya dinyatakan melalui Fast Track Project Tahap II (FTP Tahap II), maka proyeksi jumlah proyek yang disupervisi dapat dilihat pada Gambar 4-2. Asumsi yang diambil adalah adanya pertumbuhan rasio sebesar 1,6 kali proyek per tahun (berdasarkan

Gambar 4-2 Proyeksi Total Proyek yang Disupervisi PLN JMK Tahun 2012-2015

data rata-rata realisasi jumlah proyek yang disupervisi tahun 2005 –

4.2.3 Proyeksi Jumlah Kebutuhan Man-Month

2011). Dengan asumsi :

Mengacu

kepada

besarnya

peluang

ketersediaan

proyek,

ketersediaan dan daya dukung sumber daya yang dimiliki PLN JMK Halaman 53


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 serta berdasakan realisasi penjualan Man Month pada 2 (dua)

tetapi untuk menjaga agar keahlian dalam bidang supervisi

tahun terakhir yang mencapai pertumbuhan sebesar 35 % maka

konstruksi proyek ketenagalistrikan yang menjadi core bisnis dan

PLN JMK memproyeksikan pertumbuhan Man Month terjual untuk

kekuatan PLN JMK tetap berkelanjutan maka pengadaan pegawai

5 (lima) tahun kedepan dengan asumsi pertumbuhan Man Month

baru adalah mutlak. Seiring dengan adanya penambahan dan

terjual sebesar 10 % per tahun adalah sebagaimana dapat dilihat

pengurangan

pada Gambar 4-3.

meningkatkan kesejahteraan pegawai, maka proyeksi Biaya

pegawai

serta

adanya

upaya

untuk

terus

Kepegawaian ditunjukkan pada Gambar 4-4.

Gambar 4-3 Proyeksi Kebutuhan Man-Month PLN JMK 2012-2015

Gambar 4-4 Proyeksi Biaya Kepegawaian PLN JMK Tahun 2012-2015

4.2.4 Proyeksi Biaya Pegawai dan Administrasi Walaupun didalam upaya untuk memenuhi ketersediaan SDM supervisor dapat dilakukan melalui pola outsourcing dan TKWT

Dengan mempertahankan pertumbuhan biaya administrasi tetap sebesar 0,03 % per tahun (berdasarkan data rata-rata realisasi Halaman 54


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 biaya administrasi tahun 2005 - 2009) serta dengan pertumbuhan MM seperti disebutkan sebelumnya, maka didapatkan proyeksi realisasi biaya administrasi per Man Month terlihat pada Gambar 4-5.

Gambar 4-5 Proyeksi Biaya Administrasi PLN JMK Tahun 2012-2015

Halaman 55


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Halaman 56


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

BAB 5. MANAJEMEN RISIKO 5.1 Pemetaan Risiko Setiap sasaran strategis PLN JMK sebagaimana dijelaskan pada

risiko terkait. Tanpa antisipasi jenis risiko untuk mengendalikannya

bagian terdahulu diperkirakan akan mengalami kemungkinan dapat

diperkirakan akan sulit di masa mendatang bagi jajaran manajemen

tidak terwujud atau sebagian saja yang bisa diwujudkan karena

PLN JMK untuk dapat mewujudkan berbagai sasaran strategisnya

potensi risiko yang dapat dialami organisasi, baik risiko finansial

pada periode tahun 2012-2015. Dampak lanjutannya dapat diduga

maupun non finansial. Untuk mengantisipasi potensi resiko yang

bahwa target KPI PLN JMK pada suatu tahun dapat tidak dicapai.

akan dan tengah dihadapi oleh PLN JMK, maka diperlukan sebuah

Tujuan dari pemetaan risiko ini adalah untuk mengidentifikasi dan

pemetaan resiko.

menentukan aneka risiko yang dapat terjadi yang berpotensi dapat

Adanya risiko yang diidentifikasi dan dipetakan ini akan dapat

mengancam atau menggagalkan perwujudan suatu sasaran

difungsikan oleh PLN JMK dan pihak-pihak lain yang terkait untuk

strategis PLN JMK.

menyusun

untuk

Setiap sasaran strategis yang digambarkan dalam bagian setelah ini

menghindari atau meniadakan atau mengurangi potensi tingkat

menunjukkan bahwa sebuah sasaran strategis PLN JMK dapat

dampak negatif yang dapat terjadi bagi pelaksanaan suatu sasaran

mengandung lebih dari satu jenis risiko. Jenis risiko yang dipetakan

strategis PLN JMK dan untuk merekomendasikan suatu kebijakan

terutama yang dinilai bersumber dari lingkungan eksternal PLN

perusahaan kepada PLN agar pola penanganan suatu jenis risiko

JMK, yang diperkirakan akan mengancam perwujudan suatu

dinilai efektif apabila ada dukungan kepastian suatu payung hukum,

sasaran strategis PLN JMK. Dalam pemetaan risiko PLN JMK

yang berisi suatu kewenangan untuk diterapkan pada pengendalian

diasumsikan bahwa berbagai risiko yang dinilai bersumber dari

sebuah

rencana

mitigasi

sebagai

upaya

Halaman 57


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 lingkungan internal organisasinya dapat diantisipasi untuk diatasi

strategis dengan nilai kemungkinan risiko terjadi

sendiri dengan menjalankan aneka program kerja strategis

berkisar antara 40% sampai dengan 60%.

sebagaimana diungkapkan pada bagian sebelumnya.

¡

kemungkinan kecil : kemungkinan kecil risiko dapat

Setelah pemetaan resiko dilakukan, tahap selanjutnya adalah

terjadi untuk memengaruhi suatu sasaran strategis

menganalisis atau menentukan tingkat risiko yang diidentifikasi.

dengan nilai kemungkinan risiko terjadi berkisar

Upaya yang dilakukan untuk mendefinisikan tingkat (level) risiko

antara 20% sampai dengan 40%. ¡

adalah sebagai berikut:

kecil risiko dapat terjadi untuk memengaruhi suatu

(i) Menentukan kemungkinan risiko terjadi dengan patokan

sasaran strategis dengan nilai kemungkinan risiko

sebagai berikut : ¡

(ii) Menentukan dampak risiko dengan patokan sebagai

strategis dengan nilai kemungkinan risiko terjadi

berikut:

berkisar di atas 80%

¡

Dampak tidak signifikan : risiko mempunyai

kemungkinan besar : kemungkinan besar terjadi

pengaruh sangat kecil pada suatu sasaran strategis,

untuk memengaruhi suatu sasaran strategis dengan

namun sasaran strategis masih bisa dicapai.

nilai kemungkinan risiko terjadi berkisar antara 60%

kemungkinan

sedang

¡

Dampak minor : risiko mempunyai pengaruh kecil pada suatu sasaran strategis dan memerlukan sedikit

sampai dengan 80%. ¡

terjadi kurang dari 20%.

kemungkinan sangat besar : dipastikan akan sangat mungkin terjadi untuk memengaruhi suatu sasaran

¡

kemungkinan sangat kecil : kemungkinan sangat

:

kemungkinan

sedang

upaya penanganan.

terjadinya risiko untuk memengaruhi suatu sasaran

Halaman 58


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Dampak medium : risiko mempunyai pengaruh sedang

pada

suatu

sasaran

strategis

dan

membutuhkan upaya cukup serius penanganannya 路

Dampak malapetaka : risiko mempunyai pengaruh tidak terpenuhinya suatu sasaran strategis dan membutuhkan upaya sangat serius penanganannya

Dampak besar : risiko mempunyai pengaruh besar pada suatu sasaran strategis dan membutuhkan serius penanganannya

Tabel 5-1 menjelaskan informasi berbagai resiko yang diperkirakan akan terjadi dan dinilai dapat mengancam perwujudan sasaran strategis PLN JMK.

Halaman 59


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Perspektif Pelanggan

Proses Bisnis Internal

Tabel 5-1 Pemetaan Risiko PLN JMK Sasaran strategis Identifikasi Resiko Kompetensi supervisor tidak sesuai dengan kebutuhan Terwujudnya Kepuasan Pelanggan Kesulitan komunikasi dengan kontraktor Kompetensi supervisor tidak sesuai dengan kebutuhan Terwujudnya layanan berkualitas QA/QC tidak berjalan HOSE (Tim Think-Tank) tidak optimal Terwujudnya PM Excellence Laporan bulanan terlambat Terperhatikannya aspek K2 (Keselamatan Terjadi kecelakaan kerja (fatality) Ketenagalistrikan) AFI MB tidak ditindaklanjuti Terwujudnya Organisasi dan Manajemen yang efektif LKS ISO tidak ditindaklanuti Gangguan jaringan Terpenuhinya dukungan ICT Aplikasi tidak terupdate Partisipasi rendah Keterbatasan champion (jumlah dan Terbangunnya KM kesempatan) Portal KM tidak terback-up

Kemungkinan (1-5)

Dampak (1-5)

3

4

4

2

3

4

3 4 1

4 4 4

3

5

1 1 1 3 4

4 4 3 3 4

2

3

4

2

Keterangan : Kemungkinan

Dampak

1

Sangat Kecil

1

Tidak Signifikan

2

Kecil

2

Minor

3

Sedang

3

Medium

4

Besar

4

Besar

5

Sangat Besar

5

Malapetaka

Halaman 60


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Tabel 5-1 Pemetaan Risiko PLN JMK (Lanjutan) Perspektif

Sasaran strategis Terwujudnya implementasi GCG

Kepemimpinan Terwujudnya implementasi ERM SDM

Finansial

Terpenuhinya SDM secara kualitas dan kuantitas Ketepatan waktu pembayaran Efisiensi biaya operasi

Identifikasi Resiko Adanya temuan material Temuan tidak ditindaklanjuti Resiko tidak terindentifikasi Mitigasi resiko tidak berjalan Pengadaan supervisor tidak berjalan Pelatihan tidak optimal Dokumen tidak benar Dokumen tidak lengkap Cash budget tidak cukup Biaya SPPD dan ATK membengkak

Kemungkinan (1-5) 2 2 2 2 2 1 4 4 2 5

Dampak (1-5) 4 4 4 4 5 5 5 5 4 2

Keterangan : Kemungkinan

Dampak

1

Sangat Kecil

1

Tidak Signifikan

2

Kecil

2

Minor

3

Sedang

3

Medium

4

Besar

4

Besar

5

Sangat Besar

5

Malapetaka

Halaman 61


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Berdasarkan pertemuan antara kemungkinan risiko terjadi dan jenis dampak risiko pada suatu sasaran strategis dapat dinilai suatu level risiko dengan kualifikasi sebagai berikut dengan tabulasi pada Tabel 5-2: (a)

Risiko Rendah (kode R)

(b)

Risiko Moderat (kode M)

(c)

Risiko Tinggi (kode T, warna kuning)

(d)

Risiko Ekstrim (kode E, warna merah) Tabel 5-2 Penilaian Risiko LEVEL DAMPAK LEVEL KEMUNGKINGAN 5 SANGAT BESAR 4 BESAR 3 SEDANG 2 KECIL 1 SANGAT KECIL KETERANGAN :

1 TIDAK SIGNIFIKAN

2 MINOR

3 MEDIUM

4 BESAR

5 MALAPETAKA

T T E E E M T T E E R M T E E R R M T E R R M T T R : RISIKO RENDAH; M : RISIKO MODERAT; T : RISIKO TINGGI; E : RISIKO EKSTRIM

Hasil pemetaan masing-masing resiko dapat dilihat pada Gambar 5-1.

Halaman 62


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Gambar 5-1 Pemetaan Risiko PLN JMK

Halaman 63


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

5.2 Rencana Mitigasi Risiko Setelah dilakukan pemetaan dan penilaian risiko untuk setiap sasaran strategis PLN JMK, selanjutnya dilakukan penyusunan rencana mitigasi risiko. Rencana mitigasi yang telah disusun ditunjukkan oleh Tabel 5-3. Tabel 5-3 Rencana Mitigasi Risiko PLN JMK Perspektif Pelanggan

Proses Bisnis Internal

Proses Bisnis Internal

Sasaran strategis Terwujudnya Kepuasan Pelanggan

Terwujudnya layanan berkualitas Terwujudnya Layanan Berkualitas Terwujudnya PM Excellence Terperhatikannya aspek K2 (Keselamatan Ketenagalistrikan) Terwujudnya Organisasi dan Manajemen yang efektif Terpenuhinya dukungan ICT

Identifikasi Resiko Kompetensi supervisor tidak sesuai dengan kebutuhan

Mitigasi (Program) Sertifikasi supervisor, Dukungan HOSE (Tim Think-Tank), Pembuatan Buku Pedoman Supervisor Konstruksi Excellent

Kesulitan komunikasi dengan kontraktor

Program Pelatihan Komunikasi Efektif untuk KTSK

Kompetensi supervisor tidak sesuai dengan kebutuhan

Sertifikasi supervisor, Dukungan HOSE (Tim Think-Tank), Pembuatan Buku Pedoman Supervisor Konstruksi Excellent

QA/QC tidak berjalan

Pembentukan dan pembekalan Tim QA/QC

HOSE (Tim Think-Tank) tidak optimal Laporan bulanan terlambat

Peningkatan Peran HOSE Penyusunan Standar Laporan Supervisi

Terjadi kecelakaan kerja (fatality)

Penyusunan SOP K3 untuk supervisor di lapangan

AFI MB tidak ditindaklanjuti

Pembentukan Tim Pemantau AFI

LKS ISO tidak ditindaklanuti

Peningkatan Peran Tim ISO

Gangguan jaringan

Menguatkan koordinasi dengan ICON+

Aplikasi tidak terupdate

Pengadaan aplikasi baru

Halaman 64


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015 Tabel 5-3 Rencana Mitigasi Risiko PLN JMK (lanjutan) Perspektif Proses Bisnis Internal

Sasaran strategis

Identifikasi Resiko Partisipasi rendah Keterbatasan champion (jumlah dan kesempatan)

Mitigasi (Program) Membuat event rutin KM

Portal KM tidak terback-up

Kerjasama Tim KM dan Tim IT

Terwujudnya implementasi GCG

Adanya temuan material

Sosialsasi GCG, Komitmen Manajemen

Temuan tidak ditindaklanjuti

Sosialisasi GCG, Pembuatan SOP Tindak Lanjut

Terwujudnya implementasi ERM

Resiko tidak terindentifikasi

Pembuatan profil resiko bisnis JMK

Mitigasi resiko tidak berjalan

Pembuatan dashboard monitoring mitigasi

Pengadaan supervisor tidak berjalan

Pembuatan MoU dengan Pihak ke-3

Pelatihan tidak optimal Dokumen tidak benar Dokumen tidak lengkap

Kerjasama dengan PLN Pusdiklat Sosialisasi standarisasi dokumen penagihan Sosialisasi standarisasi dokumen penagihan

Cash budget tidak cukup

Pembayaran tepat waktu

Biaya SPPD dan ATK membengkak

Penajaman perencanaan anggaran

Terbangunnya KM

Kepemimpinan

SDM

Terpenuhinya SDM secara kualitas dan kuantitas Ketepatan waktu pembayaran

Finansial Efisiensi biaya operasi

Identifikasi dan inventarisasi champion

Halaman 65


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

Halaman 66


Business Plan PT. PLN (Persero) Jasa Manajemen Konstruksi 2012-2015

BAB 6. PENUTUP 1) Dokumen Business Plan dimaksudkan sebagai gambaran

4) Visi PLN JMK 2015 adalah “Menjadi unit (usaha) jasa bidang

dasar perjalanan perusahaan selama beberapa tahun ke

manajemen konstruksi yang bertumpu pada potensi insani

depan, yang meliputi proses penetapan sasaran dan

yang profesional dengan layanan yang ekselen�. Visi

penilaian jangka panjang yang berorientasi kepada masa

tersebut didukung oleh tiga fondasi yakni Layanan Ekselen,

depan, serta pengambilan keputusan yang memetakan

Supervisi ekselen dan SDI professional. Sasaran dua tahun

kondisi perusahaan saat ini dan keadaan yang diharapkan

pertama dan dua tahun kedua telah ditetapkan dalam

pada masa mendatang.

pencapaian terhadap tiga hal tersebut seperti terlihat pada

2) Berdasarkan hasil kajian/analisa SWOT menunjukkan bahwa PLN JMK masih membutuhkan penguatan internal untuk mampu meraih peluang pasar yang ada.

Strategi yang

diusulkan adalah stable growth. 3) Kondisi

pengusahaan

PLN

Gambar 3-3. 5) Business Plan PLN JMK 2012-2015 telah memetakan 12 sasaran strategis dan 15 indikator kinerja berikut dengan target tahunan yang harus dicapai beserta program kerjanya

JMK

terus

menunjukkan

agar visi 2015 dapat diwujudkan.

pertumbuhan yang signifikan, baik dari sisi jumlah proyek yang disupervisi, pengunaan Man-Month (MM), pendapatan dan laba usaha. Hal ini menggambarkan kepercayaan PLN Unit lain terhadap PLN JMK di dalam mensupervisi konstruksi pembangunan instalasi ketenagalistrikan semakin membaik. Halaman 67


Bussiness Plan PLN-JMK