Issuu on Google+

MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

1


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

i


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KATA PENGANTAR

Kegiatan Institution Building for the Integration of National – Regional Development and Spatial Planning pada hakekatnya diselenggarakan dengan tujuan untuk mencari upaya dalam mensinkronisasikan dokumendokumen perencanaan yang berlaku di Indonesia, sebagai bagian dari upaya untuk memadukan perencanaan pembangunan dengan perencanaan tata ruang di seluruh jenjang hirarki administrasi pemerintahan di Indonesia baik provinsi, kota, maupun kabupaten. Modul Pelatihan Daerah - Aspek Kelembagaan ini disusun untuk memaparkan konsep keintegrasian dari sisi kelembagaan dan perundangan dalam rangka mengintegrasikan antar dokumen perencanaan dan penataan ruang yaitu dokumen RTRW dengan RPJPD dan RPJMD. Modul Pelatihan Daerah ini juga memberikan pemahaman dan arahan bagi aparat daerah provinsi/kabupaten/kota dalam melakukan pengintegrasian dokumen perencanan pembangunan dan perencanaan tata ruang. Demikian Modul Pelatihan Daerah – Aspek Kelembagaan ini kami susun, atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

Jakarta, Mei 2011

Tim Penyusun

ii


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ................................................................................. ii DAFTAR ISI ............................................................................................. iii DAFTAR TABEL ..................................................................................... vii DAFTAR GAMBAR ................................................................................ viii

1. PENDAHULUAN ................................................................................... 7 1.1. Pengertian dan Definisi .................................................................. 7 1.2. Dasar Hukum Integrasi Horisontal dan Vertikal ............................. 8 1.3. Tinjauan Aspek Regulasi pada Dokumen Perencanaan .............. 12 1.3.1. Dokumen Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) ............. 13 1.3.2. Dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD).............................................. 16 1.4. Kedudukan RTRW dengan RPJPD dan RPJMD ......................... 21 1.5. Potensi dan Masalah dalam Proses Integrasi .............................. 23 2. FOKUS 1: INTEGRASI MUATAN ANTARA RTRW DENGAN RPJPD ................................................................................................ 34 2.1. Konsepsi Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD ......... 34 2.1.1. Penjelasan Singkat Fokus 1: Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD....................................................... 34 2.1.2. Tujuan Instruksional Umum ............................................... 34 2.1.3. Tujuan Instruksional Khusus .............................................. 35 2.1.4. Penjelasan Muatan Fokus 1: Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD....................................................... 35 2.2. Lembar Kerja Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD... 41 2.2.1. Arahan Kerja Kelompok ..................................................... 41 2.2.2. Lembar Kerja: Evaluasi Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD .................................................................. 44 2.3. Contoh Kasus Pengisian Lembar Kerja Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD ..................................................... 46 1


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

3. FOKUS 2: INTEGRASI ANTARA RTRW DENGAN RPJMD DAN RENSTRA SKPD ................................................................................ 52 3.1. Konsepsi Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJMD dan Renstra SKPD ...................................................................... 52 3.1.1. Penjelasan Singkat Fokus 2 .............................................. 52 3.1.2. Tujuan Instruksional Umum ............................................... 52 3.1.3. Tujuan Instruksional Khusus.............................................. 53 3.2. Penjelasan Muatan Fokus 2: Integrasi Antara RTRW dengan RPJMD dan Renstra SKPD ......................................................... 53 3.2.1. Kedudukan RPJMD dan Renstra SKPD terhadap RTRW . 53 3.2.2. Kajian Muatan RPJMD, Renstra SKPD, dan RTRW Provinsi .............................................................................. 56 3.3. Lembar Kerja Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJMD .. 61 3.3.1. Arahan Kerja Kelompok ..................................................... 62 3.3.2. Lembar Kerja: Evaluasi Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJMD ........................................................................... 64 3.4. Contoh Kasus Pengisian Lembar Kerja Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJMD ................................................................ 66 4. FOKUS 3: INTEGRASI ANTARA RTRW DENGAN RENCANA INDUK SEKTOR ............................................................................................. 79 4.1. Konsepsi Integrasi Muatan Antara RTRW dengan Rencana Induk Sektor ................................................................................. 79 4.1.1. Penjelasan Singkat Fokus 3 .............................................. 79 4.1.2. Tujuan Instruksional Umum ............................................... 79 4.1.3. Tujuan Instruksional Khusus.............................................. 80 4.2. Penjelasan Muatan Fokus 3: Lokus Integrasi Antara RTRW dengan Rencana Induk Sektor .................................................... 80 4.2.1. Dasar Penyusunan Rencana Induk Sektor ........................ 80 4.2.2. Beberapa Contoh Rencana Induk Sektor yang Ada .......... 82 4.2.3. Keterkaitan RTRW dan RPJPD dengan Rencana Induk Sektor ................................................................................ 89 4.2.4. Langkah-langkah Penjabaran Rencana Induk Sektor ke dalam Rencana Strategis SKPD ........................................ 95 4.2.5. Contoh Kebutuhan Rencana Induk Sektor ...................... 100

2


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

4.3. Lembar Kerja Integrasi Muatan Antara RTRW dengan Rencana Induk Sektor ............................................................... 102 5. FOKUS 4: INTEGRASI ANTARA RTRW KABUPATEN/KOTA YANG BERBATASAN .................................................................................. 117 5.1. Konsepsi Integrasi Antara RTRW Kabupaten/Kota yang Berbatasan (Integrasi Antarwilayah) .......................................... 117 5.1.1. Penjelasan Singkat Fokus 4: Integrasi Antara RTRW Kabupaten/Kota yang Berbatasan ................................... 117 5.1.2. Tujuan Instruksional Umum ............................................. 117 5.1.3. Tujuan Instruksional Khusus ............................................ 118 5.1.4. Penjelasan Muatan Fokus 4: Integrasi Antara RTRW Kabupaten/Kota yang Berbatasan ................................... 118 5.2. Lembar Kerja Integrasi Antara RTRW Kabupaten/Kota yang Berbatasan (Integrasi Antarwilayah) .......................................... 121 5.2.1. Arahan Kerja Kelompok ................................................... 121 5.2.2. Lembar Kerja: Evaluasi Integrasi Antara RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota Yang Berbatasan (Integrasi Antarwilayah) ................................................... 126 5.3. Contoh Kasus Pengisian Lembar Kerja Integrasi Antara RTRW Kabupaten/Kota Yang Berbatasan (Integrasi Antarwilayah) ............................................................................. 129 6. FOKUS 5: INTEGRASI ANTARA RTRW PROVINSI DENGAN RTRW KABUPATEN/KOTA .............................................................. 141 6.1. Konsepsi Integrasi Antara RTRW Provinsi Dengan RTRW Kabupaten/Kota (Integrasi Vertikal) ........................................... 141 6.1.1. Penjelasan Singkat Fokus 5: Integrasi Antara RTRW Provinsi Dengan RTRW Kabupaten/ Kota ....................... 141 6.1.2. Tujuan Instruksional Umum ............................................. 141 6.1.3. Tujuan Instruksional Khusus ............................................ 142 6.1.4. Penjelasan Muatan Fokus 5: Integrasi Antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota ......................... 142 6.2. Lembar Kerja Integrasi Antara RTRW Provinsi Dengan RTRW Kabupaten/Kota (Integrasi Vertikal) ........................................... 145 6.2.1. Arahan Kerja Kelompok ................................................... 145 6.2.2. Lembar Kerja.................................................................... 150

3


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

6.2.3. Contoh Kasus Pengisian Lembar Kerja Integrasi Antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota (Integrasi Vertikal) ............................................................ 153 7. PERSOALAN YANG BIASA DIHADAPI DAN ALTERNATIF SOLUSI YANG DAPAT DILAKUKAN ............................................... 170 7.1. Integrasi Antara RTRW dengan RPJPD dan RPJMD ............... 170 7.1.1. Kesetaraan muatan antara RTRW dengan RPJPD ......... 170 7.1.2. Integrasi muatan antara RTRW dan RPJPD ................... 175 7.1.3. Pelibatan masyarakat dalam penyusunan RTRW dan RPJPD ............................................................................. 178 7.1.4. Pengembangan kelembagaan perencana di Daerah ..... 180 7.1.5. Konsistensi perencanaan dari jangka panjang ke dalam jangka menengah ............................................................ 183 7.2. Integrasi Antara RTRW dengan Rencana Induk Sektor (Kedudukan berbagai dokumen perencanaan terhadap . RTRW) ....................................................................................... 189 7.3. Integrasi Antarwilayah dan Vertikal dalam RTRW ..................... 191 7.3.1. Kesetaraan proses penyusunan RTRW dan RPJPD dan RPJMD ............................................................................ 191 7.3.2. Periode waktu antara RTRW, RPJPD, dan RPJMD ........ 192 7.3.3. Penguatan peran provinsi untuk integrasi antarwilayah dan vertikal ...................................................................... 193

4


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

DAFTAR TABEL Tabel 1.1 Matriks Landasan Hukum dan Operasional Penyusunan RTRW dan RPJPD .................................................................. 19 Tabel 1.2 Perbandingan Kerangka Waktu Dokumen Acuan .................. 26 Tabel 2.1 Perbandingan Muatan RTRW Provinsi dan RPJPD dan Keterkaitannya ......................................................................... 37 Tabel 2.2 Perbandingan Muatan RPJPD dengan Buku Rencana RTRW Provinsi dan Keterkaitannya .................................................... 38 Tabel 3.1 Keterkaitan muatan antara RPJPD, RTRWP, dengan RPJMD ................................................................................................. 58 Tabel 4.1 Sistem Transportasi Nasional berdasar 4 Paket UU Transportasi ............................................................................. 85 Tabel 4.2 Contoh Matriks Keterkaitan RTRW dengan Rencana Induk Sektor....................................................................................... 93 Tabel 4.3 Keterkaitan RPJPD dan RTRWP dengan Rencana Induk Sektor....................................................................................... 97 Tabel 4.4 Contoh Keterkaitan Rencana Induk dengan Renstra SKPD ... 98 Tabel 4.5 Beberapa Contoh Kebutuhan Rencana Induk Sektor untuk SKPD berdasarkan Aspek dalam RTRW............................... 101 Tabel 4.6 Contoh Perumusan Isu dan Sektor Penunjangnya................ 104 Tabel 6.1 Tuntutan Integrasi Vertikal Antara Muatan RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota ............................................ 146 Tabel 7.1 Pemetaan Keterkaitan RTRW dengan RPJPD dan RPJMD................................................................................... 175

5


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1 Alur Perencanaan dan Penganggaran ................................ 18 Gambar 1.2 Kedudukan RTRW Provinsi dalam Sistem Penataan Ruang dan Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional ............................................................................... 22 Gambar 1.3 Diagram Pentahapan RTRW, RPJPD dan RPJMD ............ 30 Gambar 1.4 Beberapa Contoh In/Konsistensi Periode Waktu Perencanaan ....................................................................... 31 Gambar 3.1 Kedudukan RTRW dalam Sistem Perencanaan Pembangunan ..................................................................... 54 Gambar 3.2 Keterkaitan RTRW dengan RPJMD dan Renstra SKPD ..... 55 Gambar 3.3 Kedudukan Kebijakan dan Strategi dalam RPJMD dan RTRW .................................................................................. 57 Gambar 3.4 Keterkaitan muatan RTRWP dengan Renstra SKPD .......... 61 Gambar 3.5 Ilustrasi Kerangka Berpikir Cara Pengisian LK ................... 65 Gambar 4.1 Kedudukan Rencana Induk Sektor dalam Perencanaan Daerah ................................................................................. 82 Gambar 4.2 Sistem Transportasi Nasional ............................................. 84 Gambar 4.3 Penjabaran Rencana Induk Sektor ke dalam Renstra SKPD ................................................................................... 98 Gambar 4.4 Keterkaitan RIS dengan Renstra SKPD .............................. 99 Gambar 7.1 Keterkaitan RPJPD dengan RTRW (Alternatif I) ............... 173 Gambar 7.2 Keterkaitan RPJPD dengan RTRW (Alternatif II) .............. 174 Gambar 7.3 Diagram Keterkaitan Program dalam RTRW dan RPJMD .............................................................................. 187 Gambar 7.4 Kerangka Keterkaitan Rencana Tata Ruang dan Rencana Pembangunan .................................................... 188 Gambar 7.5 Pemetaan Kedudukan Dokumen Perencanaan ................ 190 Gambar 7.6 Bentuk Pemetaan Dokumen RPJP, RTRW dan Rencana Induk Sektor ....................................................... 190 6


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

1. PENDAHULUAN

1.1. Pengertian dan Definisi Modul pelatihan ini fokus untuk membahas aspek kelembagaan dari integrasi antardokumen perencanaan. Aspek kelembagaan mendasari konsep-konsep tentang kebutuhan atau wajibnya integrasi antardokumen perencanaan, baik perencanaan tata ruang, pembangunan, dan sektor, pada tingkatan yang setara (integrasi horisontal) maupun pada turunannya (integrasi vertikal). Fokus pembahasan aspek kelembagaan ini dibatasi pada kajian regulasi yang terkait dengan integrasi dokumen perencanaan. Adapun yang dimaksud dengan integrasi horisontal adalah integrasi antardokumen perencanaan yang kedudukannya setara, yaitu pada satu tingkatan pemerintahan yang sama dan memiliki jangka waktu yang sama. Integrasi horisontal terdiri atas: ‐

Integrasi muatan antardokumen,

Integrasi antarwilayah, dan

Integrasi antarsektor.

Integrasi muatan antardokumen adalah keterpaduan dan keterkaitan yang jelas antara komponen-komponen muatan dalam satu dokumen perencanaan dengan dokumen perencanaan lainnya, di mana yang satu mengacu terhadap yang lain. Dalam modul ini fokus pembahasan integrasi muatan adalah antara dokumen Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dengan dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) sebagai sesama dokumen perencanaan jangka panjang daerah (20 tahun). Integrasi antarwilayah adalah keterpaduan dan sinkronisasi antara dokumen perencanaan suatu wilayah dengan dokumen perencanaan yang sejenis dari wilayah lain yang berbatasan. Dalam modul ini dokumen perencanaan yang dimaksud adalah Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW). Dengan demikian integrasi antarwilayah yang dimaksud adalah keterpaduan dan sinkronisasi perencanaan satu wilayah dengan wilayah lainnya yang berbatasan yang dituangkan dalam dokumen RTRW, khususnya RTRW kabupaten dengan RTRW kota.

7


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Integrasi antarsektor adalah keterpaduan dan sinkronisasi antara komponen-komponen muatan dalam dokumen-dokumen perencanaan sektor dengan dokumen perencanaan yang komprehensif, dalam hal ini Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW), di mana dokumen-dokumen perencanaan sektor tersebut mengacu pada dokumen Rencana Tata Ruang Wilayah. Termasuk dalam integrasi antarsektor ini adalah keterpaduan sektor-sektor dalam mengatasi suatu isu yang bersifat cross cutting. Hal ini seharusnya sudah dipadukan baik dalam dokumen perencanaan pembangunan maupun dokumen perencanaan spasial yang kemudian dijabarkan secara lebih rinci/teknis ke dalam dokumen perencanaan sektor. Sedangkan yang dimaksud dengan integrasi vertikal dalam modul ini adalah keterpaduan dan sinkronisasi antara komponen-komponen muatan dalam dokumen perencanaan yang sejenis dari satu wilayah dengan wilayah atasnya/bawahnya dalam keterkaitan yang berhirarki berdasarkan wilayah administratif. Dalam modul ini pembahasan difokuskan pada integrasi vertikal antara dokumen RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota di dalam wilayah provinsi tersebut.

1.2. Dasar Hukum Integrasi Horisontal dan Vertikal Integrasi horisontal dan vertikal telah diamanatkan dalam berbagai peraturan perundangan yang terkait dengan setiap dokumen perencanaan yang telah disebutkan di atas (RTRW, RPJPD, dan Rencana Induk Sektor). Dasar Hukum Integrasi Horisontal a. Integrasi muatan antara RTRW dengan RPJPD RTRW merupakan produk dari UU No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang yang merupakan revisi dari UU No. 24 tahun 1992 tentang Penataan Ruang. Sedangkan RPJPN/D merupakan produk dari UU No. 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN). Walau dalam UU 25/2004 tidak disebut-sebut tentang integrasi antara RPJP dengan RTRW, namun hal tersebut telah diamanatkan dalam UU No 26 tahun 2007, khususnya pada pasal 19 dan 20 (2) untuk wilayah nasional, pasal 22 (1 & 2) dan 23 (2) untuk wilayah provinsi, pasal 25 (1 & 2) dan 26 (2) untuk wilayah kabupaten (dan kota). Hal ini dipertegas kembali 8


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

dalam PP No. 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, khususnya pasal 25 (2d) untuk wilayah nasional yang menyebutkan bahwa perumusan konsepsi rencana (RTRWN) paling sedikit harus memperhatikan (antara lain) rencana pembangunan jangka panjang nasional. Sedangkan untuk wilayah provinsi keterkaitan ini dirumuskan pada pasal 27 (2d), untuk wilayah kabupaten pada pasal 32 (2d), dan untuk wilayah kota pada pasal 35 (2d). Amanat integrasi antara kedua dokumen tersebut juga ditetapkan dalam PP No. 8 tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (pasal 31 dan penjelasannya) yang merupakan peraturan operasional dari UU 25 tahun 2004. Secara lebih rinci Permendagri No. 54 tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah No. 8 tahun 2008 tengang Tahapan, Tatacara Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah mengamanatkan perlunya keterkaitan antara rencana pembangunan daerah dengan rencana tata ruang melalui beberapa pasal, antara lain Pasal 3 (c) tentang prinsip perencanaan pembangunan daerah, Pasal 13 (1) tentang data dan informasi, Pasal 23 (1b dan 2b) tentang penyusunan rancangan awal RPJPD, Pasal 24 dan 25 tentang komponen-komponen yang perlu diselaraskan antara RPJPD provinsi/kabupaten/kota dengan RTRW, pasal 27 (1b dan 2b) tentang lingkup perumusan rancangan awal RPJPD provinsi, kabupaten/kota, serta pasal 35 dan 36 tentang cakupan konsultasi dalam perumusan rancangan akhir RPJPD provinsi, kabupaten/kota. b. Integrasi antarwilayah Integrasi antarwilayah sangat jelas diamanatkan dalam UU No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, khususnya dalam pasal 22 (2) untuk wilayah provinsi dan pasal 25 (2) untuk wilayah kabupaten (dan kota). Hal tersebut kembali diamanatkan dalam PP No. 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, khususnya dalam pasal 27 (2d) untuk wilayah provinsi, pasal 32 (2d) untuk wilayah kabupaten, dan pasal 35 (2d) untuk wilayah kota. Dalam pasal-pasal tersebut diamanatkan bahwa penyusunan rencana tata ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota harus memperhatikan rencana tata ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota yang berbatasan. 9


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Secara lebih rinci, perlunya integrasi antarwilayah ini juga diamanatkan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 28 tahun 2008 tentang Tata Cara Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Daerah, khususnya pasal 16 s/d 19 untuk provinsi1 dan pasal 23 s/d pasal 26 untuk kabupaten/kota2. c. Integrasi antarsektor Dasar hukum bagi integrasi antarsektor tertuang dalam UU No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang pada pasal 23 (2) untuk wilayah provinsi, di mana disebutkan bahwa rencana tata ruang wilayah provinsi menjadi pedoman untuk (salah satunya) mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan perkembangan antarwilayah kabupaten/kota, serta keserasian antarsektor. Demikian juga untuk integrasi antarsektor di tingkat kabupaten/kota telah diamanatkan dalam UU No. 26 tahun 2007 pasal 26 (2) yang mengatur bahwa rencana tata ruang wilayah kabupaten (dan kota) menjadi pedoman untuk (salah satunya) mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan antarsektor. Terlihat bahwa dalam hal integrasi (keserasian atau keseimbangan) antarsektor ini, dokumen RTRW (Nasional/Provinsi/Kabupaten/Kota) menjadi pedoman bagi perencanaan sektor, yang berarti dokumen perencanaan sektor harus mengacu pada RTRWN/P/K. Peraturan perundangan sektor yang muncul setelah UU No. 26 tahun 2007 umumnya sudah mengikuti amanat tersebut. Berikut ini beberapa contoh: �

Paket 4 UU Transportasi, yaitu UU No 23 tahun 2007 tentang Perkeretaapian, UU No. 17 tahun 2008 tentang Pelayaran, UU No. 1 tahun 2009 tentang Penerbangan, dan UU No. 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Jalan, secara jelas mengamanatkan bahwa penyusunan rencana induk sektor tersebut harus memperhatikan RTRWN/P/K.

1

Pasal 18 (d) dan 19 (b) mengamanatkan bahwa Rancangan Perda RTRW Provinsi harus dilengkapi dengan lampiran yang antara lain memuat berita acara rapat koordinasi dengan pemerintah daerah provinsi yang berbatasan dan surat kesepakatan dengan pemerintah daerah provinsi yang berbatasan. 2 Pasal 25 (e) dan 26 (c) mengamanatkan bahwa Rancangan Perda RTRW Kabupaten/Kota harus dilengkapi dengan lampiran yang antara lain memuat berita acara rapat koordinasi dengan pemerintah daerah Kabupaten/Kota yang berbatasan dan surat kesepakatan dengan Pemerintah Kabupaten/Kota yang berbatasan. 

10


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan diatur dalam UU No 10 tahun 2009 tentang Kepariwisataan. UU tersebut juga menetapkan bahwa pembangunan kepariwisataan merupakan bagian integral dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN). Hal ini tentunya juga berlaku untuk pembangunan kepariwisataan di tingkat provinsi maupun kabupaten/kota, yaitu bahwa pembangunan kepariwisataan merupakan bagian integral dari RPJP Provinsi maupun RPJP Kabupaten/Kota. Bahkan pada PP No. 67 tahun 1996 disebutkan keterkaitannya dengan rencana tata ruang wilayah (pasal 97). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa rencana induk pembangunan kepariwisataan ini haruslah mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah dan merupakan bagian integral dari RPJP.

Terlepas dari itu, beberapa peraturan perundangan sektor yang dibuat sebelum UU No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang juga sudah mengamanatkan perlunya perencanaan sektor mengacu pada rencana tata ruang wilayah (yang pada saat itu masih berdasarkan amanat UU Penataan Ruang yang lama yaitu UU No. 24 tahun 1992). Berikut ini dua contoh: ‐

Rencana Induk Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) diatur dalam Peraturan Pemerintah No. 16 tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum, khususnya dalam pasal 26 dan 27, serta diatur lebih rinci dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 18/PRT/M/2007 tentang Penyelenggaraan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum. Rencana induk pengembangan SPAM ini disusun dengan memperhatikan antara lain Rencana Tata Ruang Wilayah.

Rencana Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Daerah (RP4D) diatur dalam Keputusan Menteri Negara Perumahan dan Permukiman No. 09/KPTS/M/FX/1999 tentang Pedoman Penyusunan RP4D. RP4D merupakan scenario pembangunan perumahan dan permukiman di daerah (Provinsi, Kabupaten, dan Kota) yang penyusunannya mengacu pada Pola Dasar Pembangunan Daerah serta RTRW Provinsi, Kabupaten, Kota.

Dasar Hukum Integrasi Vertikal Dasar hukum integrasi vertikal antara RTRWN dengan RTRWP dan RTRWK diamanatkan dalam UU No. 26 tahun 2007, khususnya pasal 19 11


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

dan 20 (2) yang mengatur bahwa penyusunan RTRWN harus memperhatikan –antara lain- rencana tata ruang wilayah provinsi dan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota; dan bahwa RTRWN menjadi pedoman untuk –antara lain- penataan ruang wilayah provinsi dan kabupaten/kota. Sementara integrasi vertikal untuk Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) diamanatkan dalam pasal 22 UU No. 26 tahun 2007 yang mengatur bahwa penyusunan RTRWP mengacu pada a.l. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan harus memperhatikan –salah satunyarencana tata ruang wilayah kabupaten/kota (pasal 23 (1)) serta menjadi pedoman untuk penataan ruang wilayah kabupaten/kota (pasal 23 (2)). Integrasi vertikal untuk Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (dan Kota) diatur dalam UU No. 26 tahun 2007 pasal 25 yang menyebutkan bahwa penyusunan RTRWK mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan rencana tata ruang wilayah provinsi. Integrasi vertikal ini juga diamanatkan kembali dalam PP No. 15 tahun 2010 pasal 25 (2d) untuk wilayah nasional, pasal 27 (2d) untuk wilayah provinsi, pasal 32 (2d) untuk wilayah kabupaten, dan pasal 35 (2d) untuk wilayah kota. Secara lebih rinci, perlunya integrasi vertikal ini juga diamanatkan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 28 tahun 2008 tentang Tata Cara Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Daerah, khususnya pasal 16 s/d 19 untuk provinsi3 dan pasal 23 s/d pasal 26 untuk kabupaten/kota4.

1.3. Tinjauan Aspek Regulasi pada Dokumen Perencanaan Subbab ini membahas dokumen kajian regulasi perencanaan pembangunan dan perencanaan spasial.

dari

dokumen

3

Pasal 18 (e) dan 19 (c) mengamanatkan bahwa Rancangan Perda RTRW Provinsi harus dilengkapi dengan lampiran yang antara lain memuat berita acara rapat koordinasi dengan pemerintah daerah Kabupaten/Kota dalam wilayah provinsi dan surat kesepakatan dengan pemerintah daerah Kabupaten/Kota tersebut. 4 Pasal 25 (d) dan 26 (c) mengamanatkan bahwa Rancangan Perda RTRW Kabupaten/Kota harus dilengkapi dengan lampiran yang antara lain memuat berita acara rapat konsultasi dengan pemerintah daerah Provinsi dan surat rekomendasi dari Gubernur. 

12


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

1.3.1. Dokumen Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Perencanaan tata ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur ruang dan pola ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana tata ruang. Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang yang dituangkan dalam bentuk dokumen perencanaan yang memberikan arahan bagi pemanfaatan dan pengendalian ruang berdasarkan pengembangan wilayah. UU No 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang menetapkan bahwa perencanaan tata ruang dilakukan untuk menghasilkan rencana umum tata ruang; dan rencana rinci tata ruang5. Rencana umum tata ruang merupakan perangkat penataan ruang wilayah yang disusun berdasarkan pendekatan wilayah administratif yang secara hierarki terdiri atas rencana tata ruang wilayah nasional, rencana tata ruang wilayah provinsi, dan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota.6 a.

Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi

Rencana umum tata ruang provinsi (atau biasa disebut sebagai Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi/RTRWP) adalah rencana kebijakan operasional dari RTRW Nasional yang berisi strategi pengembangan wilayah provinsi, melalui optimasi pemanfaatan sumber daya, sinkronisasi pengembangan sektor, koordinasi lintas wilayah kabupaten/kota dan sektor, serta pembagian peran dan fungsi kabupaten/kota di dalam pengembangan wilayah secara keseluruhan.7 Landasan hukum penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) adalah: -

Undang-undang No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang;

-

Peraturan Pemerintah No. 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang;

-

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 15/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi;

-

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 11/PRT/M/2009 tentang Pedoman Persetujuan Substansi dalam Penetapan Rancangan

5

UU No 26 tahun 2007 pasal 14 ayat 1. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No 15/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi, halaman 6. 7 Ibid.  6

13


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota beserta Rencana Rincinya; serta -

Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 28 tahun 2008 tentang Tata Cara Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah Tentang Rencana Tata Ruang Daerah.

Landasan operasional penyusunan RTRW Provinsi diatur dalam UU No. 26 tahun 2007 sebagai berikut: -

Penyusunan RTRW Provinsi mengacu pada8: a. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional; b. Pedoman bidang penataan ruang; dan c. Rencana pembangunan jangka panjang daerah.

-

dan harus memperhatikan9: a. Perkembangan permasalahan nasional dan hasil pengkajian implikasi penataan ruang provinsi; b. Upaya pemerataan pembangunan dan pertumbuhan ekonomi provinsi; c. Keselarasan aspirasi pembangunan provinsi dan pembangunan kabupaten/kota; d. Daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup; e. Rencana pembangunan jangka panjang daerah; f.

Rencana tata ruang wilayah provinsi yang berbatasan;

g. Rencana tata ruang kawasan strategis provinsi; dan h. Rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota. Walaupun UU No 26 tahun 2007 tidak menyebutkan secara eksplisit perlunya RTRW Provinsi mengacu pada rencana rinci di tingkat nasional, namun hal ini telah dipertegas dalam PP No. 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, khususnya dalam penjelasan Pasal 27 ayat 2 (d) yang menyatakan bahwa ”yang dimaksud dengan mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional adalah mengacu juga pada

8 9

UU No 26 tahun 2007 pasal 22 ayat 1. Ibid, pasal 22 ayat 2. 

14


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

rencana tata ruang pulau/kepulauan dan rencana tata ruang kawasan strategis nasional yang terkait dengan provinsi yang bersangkutan”. Di lain pihak rencana tata ruang wilayah provinsi menjadi pedoman untuk penyusunan rencana pembangunan jangka panjang daerah dan penyusunan rencana pembangunan jangka menengah daerah.10 Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi ini memiliki jangka waktu 20 (dua puluh) tahun11 dan ditetapkan dengan peraturan daerah provinsi12, serta ditinjau kembali satu kali dalam lima tahun13. b. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota Rencana umum tata ruang kabuapten/kota adalah penjabaran RTRW provinsi ke dalam kebijakan dan strategi pengembangan wilayah kabupaten/kota yang sesuai dengan fungsi dan peranannya di dalam rencana pengembangan wilayah provinsi secara keseluruhan, strategi pengembangan wilayah ini selanjutnya dituangkan ke dalam rencana struktur dan rencana pola ruang operasional.14 Landasan hukum penyusunan Kabupaten/Kota (RTRWK) adalah:

Rencana

Tata

Ruang

Wilayah

-

Undang-undang No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang;

-

Peraturan Pemerintah No. 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang;

-

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 16/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten dan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 17/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota;

-

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No 11/PRT/M/2009 tentang Pedoman Persetujuan Substansi dalam Penetapan Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota beserta Rencana Rincinya; serta

10

Ibid, pasal 23 ayat 2 Ibid, pasal 23 ayat 3. 12 Ibid, ayat 6. 13 Ibid, ayat 4. 14 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No 16/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten.  11

15


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

-

Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 28 tahun 2008 tentang Tata Cara Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah Tentang Rencana Tata Ruang Daerah.

Landasan operasional penyusunan RTRW Kabupaten diatur dalam UU No. 26 tahun 2007 sebagai berikut: -

Penyusunan RTRW Kabupaten/Kota mengacu pada15: a. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan rencana tata ruang wilayah provinsi; b. Pedoman dan petunjuk pelaksanaan bidang penataan ruang; dan c. Rencana pembangunan jangka panjang daerah.

-

dan harus memperhatikan16:

a. Perkembangan permasalahan provinsi dan hasil pengkajian implikasi penataan ruang Kabupaten/kota; b. Upaya pemerataan pembangunan dan pertumbuhan ekonomi kabupaten/kota; c. Keselarasan aspirasi pembangunan kabupaten/kota; d. Daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup; e. Rencana pembangunan jangka panjang daerah; f. Rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota yang berbatasan; dan g. Rencana tata ruang kawasan strategis kabupaten/kota. Rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota ini menjadi pedoman untuk penyusunan rencana pembangunan jangka panjang daerah maupun penyusunan rencana pembangunan jangka menengah daerah. Rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota memiliki jangka waktu perencanaan 20 tahun dan ditinjau kembali satu kali dalam lima tahun. Rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota ini ditetapkan dengan peraturan daerah kabupaten/kota.

1.3.2. Dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) 15 16

UU No 26 tahun 2007 pasal 25 ayat 1. Ibid, pasal 25 ayat 2. 

16


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Seperti yang telah disebut di atas, penyusunan RTRW ini harus saling berkaitan dengan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) yang juga merupakan dokumen perencanaan jangka panjang daerah (dimensi waktu perencanaan yang sama yaitu 20 tahun). Rencana Pembangunan Jangka Panjang merupakan salah satu hasil dari perencanaan pembangunan sebagaimana diatur dalam UU No. 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN). Dalam UU 25 tahun 2004 (pasal 3) disebutkan bahwa Perencanaan Pembangunan Nasional menghasilkan rencana pembangunan jangka panjang nasional, rencana pembangunan jangka menengah, dan rencana pembangunan tahunan. Selanjutnya, dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan daerah, disusun perencanaan pembangunan daerah sebagai satu kesatuan dalam sistem perencanaan pembangunan nasional17. Perencanaan pembangunan daerah tersebut disusun secara berjangka meliputi rencana pembangunan jangka panjang daerah (RPJPD) untuk jangka waktu 20 tahun, rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD) untuk jangka waktu 5 tahun, dan rencana kerja pembangunan daerah (RKPD) untuk jangka waktu tahunan. Rencana pembangunan jangka panjang daerah (RPJPD) memuat visi, misi, dan arah pembangunan daerah yang mengacu pada RPJP Nasional18 dan ditetapkan dengan Peraturan Daerah19 berpedoman pada Peraturan Pemerintah No. 8 tahun 2008 mengenai Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah. Peraturan pemerintah tersebut mengatur lebih dalam mengenai muatan dokumen RPJPD, RPJMD dan RKPD serta ketetapan peraturannya. Dengan demikian landasan hukum penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah adalah: -

UU No. 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional;

-

UU No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah;

17

UU No 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah Bab VII pasal 150 ayat 1. Ibid, pasal 150 ayat 3(a). 19 Ibid, pasal 150 ayat 3 (e).  18

17


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

-

UU No. 33 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah;

-

PP No. 8 tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; serta

-

Permendagri No. 54 tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah No. 8 tahun 2008 tengang Tahapan, Tatacara Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah.

Sebelum adanya PP No. 8 tahun 2008 dan Permendagri No. 54 tahun 2010 tersebut, penyusunan RPJPD dan RPJMD dilakukan berdasarkan Surat Edaran Menteri Dalam Negeri No. 050/2020/SJ tanggal 11 Agustus 2005 tentang Petunjuk Penyusunan Dokumen RPJP Daerah dan RPJM Daerah. Sedangkan landasan operasional dan acuan substansi penyusunan RPJPD Provinsi adalah UU No 17 tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional, RTRW Provinsi, serta RTRW dan RPJPD Provinsi lainnya20. Sementara penyusunan RPJPD Kabupaten/Kota mengacu pada UU N. 17 tahun 2007 tentang RPJP Nasional, RPJPD Provinsi yang bersangkutan, RTRW Kabupaten/Kota yang bersangkutan serta RPJPD dan RTRW Kabupaten/Kota lainnya21. Gambar 1.1 Alur Perencanaan dan Penganggaran

PEMERINTAH PUSAT PEMERINTAH DAERAH

20 21

Permendagri No. 54 tahun 2010 pasal 35 Ibid, Pasal 36

18


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

RPJM Daerah Provinsi merupakan penjabaran dari visi, misi, dan program Kepala Daerah (Gubernur) yang penyusunannya berpedoman pada RPJPD Provinsi, RTRW Provinsi22, RPJM Nasional (Peraturan Presiden), serta RPJMD dan RTRW provinsi lainnya. Sementara RPJMD Kabupaten/Kota merupakan penjabaran dari visi, misi dan program Kepala Daerah (Bupati/Walikota) yang penyusunannya berpedoman pada RPJPD Kabupaten/Kota, RTRW Kabupaten/Kota, RTRW Provinsi, RPJMNasional, serta RPJMD dan RTRW Provinsi dan RTRW Kabupaten/Kota lainnya23. Tabel 1.1 Matriks Landasan Hukum dan Operasional Penyusunan RTRW dan RPJPD Landasan Hukum

-

-

-

-

-

-

22 23

RTRW Undang-Undang No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang; Peraturan Pemerintah No. 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 15/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi; Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 16/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten; Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 17/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota; Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No 11/PRT/M/2009 tentang Pedoman Persetujuan Substansi dalam Penetapan Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota beserta Rencana Rincinya; serta Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 28 tahun 2008 tentang Tata Cara Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah Tentang

RPJPD - UU No. 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional; - UU No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah; - UU No. 33 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah; - PP No. 8 tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; - Peraturan Menteri Dalam Negeri No 54 tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah No. 8 tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; serta - Surat Edaran Menteri Dalam Negeri No. 050/2020/SJ tanggal 11 Agustus 2005 tentang Petunjuk Penyusunan Dokumen RPJP Daerah dan RPJM Daerah;

Ibid, Pasal 70 Ibid, Pasal 71 

19


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Landasan Operasional

Jangka Waktu Penetapan

RTRW Rencana Tata Ruang Daerah - Penyusunan RTRW Provinsi mengacu pada: • PP No. 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional beserta rencana rincinya; • Pedoman bidang penataan ruang; dan • Rencana pembangunan jangka panjang daerah. Untuk penyusunan RTRW Kabupaten/ Kota ditambahkan mengacu pada: • Rencana tata ruang wilayah provinsi; dan • Rencana pembangunan jangka panjang daerah. - dan harus memperhatikan: • Perkembangan permasalahan nasional (provinsi) dan hasil pengkajian implikasi penataan ruang provinsi (kabupaten/kota); • Upaya pemerataan pembangunan dan pertumbuhan ekonomi provinsi (kabupaten/kota); • Keselarasan aspirasi pembangunan provinsi dan pembangunan kabupaten/kota (keselarasan aspirasi pembangunan kabupaten/kota); • Daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup; • Rencana pembangunan jangka panjang daerah; • Rencana tata ruang wilayah provinsi (kabupaten/kota) yang berbatasan; • Rencana tata ruang kawasan strategis provinsi (kabupaten/kota); dan • Rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota. 20 tahun, periode tidak distandarkan tetapi sesuai dengan tahun penyusunan. Peraturan daerah

RPJPD - Penyusunan RPJPD Provinsi mengacu pada: • UU No. 17 tahun 2007 tetang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional; • PP No. 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional; serta • Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi; serta • RTRWP dan RPJPD provinsi lainnya. Untuk RPJPD Kabupaten/Kota, ditambah: • RPJPD Provinsi yang bersangkutan; • Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota yang bersangkutan; serta • RPJPD dan RTRW Kabupaten/Kota lainnya.

20 tahun, dengan periode yang distandarkan yaitu 2005-2025. Peraturan daerah

Sumber: Hasil Kajian, 2010

20


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning Tabel 1.2 Matriks Landasan Hukum dan Operasional Penyusunan RPJMD RPJMD Landasan Hukum

- UU No. 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional; - UU No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah; - UU No. 33 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah; - PP No. 8 tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; - Peraturan Menteri Dalam Negeri No 54 tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah No. 8 tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah. - Surat Edaran Menteri Dalam Negeri No. 050/2020/SJ tanggal 11 Agustus 2005 tentang Petunjuk Penyusunan Dokumen RPJP Daerah dan RPJM Daerah; serta

Landasan Operasional

- Penyusunan RPJMD Provinsi mengacu pada: • Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi ybs; • Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi; • Visi, misi, dan program Kepala Daerah terpilih; • RPJM Nasional; • RPJMD dan RTRW Provinsi lainnya. - Penyusunan RPJMD Kabupaten/Kota mengacu pada: • RPJPD Kabupaten/Kota; • RTRW Kabupaten/Kota; • RTRW Provinsi; • RPJMN; • RPJMD; serta • RTRW Provinsi dan RTRW Kabupaten/Kota lainnya

Jangka Waktu

5 tahun, dengan periode sesuai dengan periode Kepala Daerah.

Penetapan

Peraturan daerah

Sumber: Hasil Kajian, 2010

1.4. Kedudukan RTRW dengan RPJPD dan RPJMD Seperti yang dapat dilihat pada Tabel 1.1, penyusunan RTRW (provinsi, kabupaten, kota) harus mengacu pada RPJPD (provinsi, kabupaten, kota), dan sebaliknya penyusunan RPJPD (provinsi, kabupaten, kota) juga harus mengacu pada RTRW (provinsi, kabupaten, kota), tergantung

21


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

dokumen apa yang terlebih dulu disusun.24 Kedudukan RTRW (provinsi, kabupaten, kota) dalam sistem penataan ruang dan sistem perencanaan pembangunan nasional dapat dilihat pada Gambar 1.2 di bawah. Gambar 1.2 Kedudukan RTRW Provinsi dalam Sistem Penataan Ruang dan Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional

Sumber: Permen PU No 15/PRT/M/2009

Selain itu, RTRW Provinsi disusun dengan mengacu pada RTRW Nasional beserta rencana rincinya (RTR Pulau/Kepulauan dan RTR Kawasan Strategis Nasional yang relevan dengan provinsi yang bersangkutan), sementara RPJPD Provinsi disusun dengan mengacu pada RPJP Nasional. Di lain pihak, RPJP Nasional disusun dengan 24

Lihat penjelasan pasal 31 dari PP No. 8 tahun 2008 yang menyebutkan bahwa “bagi daerah yang belum memiliki rencana tata ruang, maka RPJPD merupakan acuan penyusunan rencana tata ruang. Sedangkan jika daerah telah memiliki rencana tata ruang yang masih berlaku, maka rencana tata ruang tersebut digunakan sebagai acuan”.

22


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

mengacu pada RTRW Nasional, dan demikian pula sebaliknya. Apabila landasan operasional penyusunan ini diikuti dengan benar, maka seharusnya sudah terdapat integrasi yang jelas antardokumen perencanaan baik secara vertikal (RPJP Provinsi dengan RPJP Nasional dan RTRW Provinsi dengan RTRW Nasional), maupun secara horisontal (antara RPJP Provinsi dengan RTRW Provinsi). Mekanisme yang sama juga berlaku untuk RTRW kabupaten/kota dan RPJPD kabupaten/kota.

1.5. Potensi dan Masalah dalam Proses Integrasi Dalam melakukan upaya integrasi ini terdapat faktor-faktor yang mendukung maupun yang menghambat upaya tersebut untuk dapat terlaksana. Berikut ini dijabarkan beberapa faktor pendukung (potensi) dan penghambat (kendala) tersebut. Beberapa faktor pendukung yang menjadi potensi bagi upaya integrasi adalah: 1. Adanya peraturan perundangan yang mengamanatkan perlunya integrasi antardokumen perencanaan tersebut yang dapat menjadi landasan hukum; 2. Adanya kesadaran dan pemahaman dari Pemerintah Daerah (provinsi, kabupaten, kota) akan perlunya integrasi antardokumen perencanaan, baik integrasi horisontal maupun vertikal; 3. Adanya dukungan dari Pemerintah Pusat mengenai upaya integrasi antardokumen perencanaan daerah: • Kegiatan Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning dari Bappenas-DSF ini merupakan indikasi bahwa Pemerintah Pusat (Bappenas) mendukung dan memfasilitasi upaya integrasi tersebut; • Adanya rencana penguatan BKPRN yang mewadahi antara lain isu-isu integrasi. Diharapkan penguatan ini dapat mendukung kinerja BKPRN dalam upaya peningkatan kapasitas kelembagaan Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah dalam penyelenggaraan penataan ruang, khususnya terkait isu-isu integrasi tersebut; • Tersedianya dana dekonsentrasi untuk integrasi RTRW dengan RPJPD dan RPJMD dari Kementerian Pekerjaan Umum untuk Tahun Anggaran 2011. Pengalokasian ini mengindikasikan adanya 23


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

dukungan dan fasilitasi dari Pemerintah Pusat melalui Kementerian Pekerjaan Umum yang juga merupakan Ketua Tim Pelaksana BKPRN untuk upaya integrasi muatan antardokumen perencanaan, khususnya antara RTRW dengan RPJPD dan RPJMD. Sedangkan beberapa faktor yang menjadi kendala dalam proses penyusunan RTRW maupun RPJPD dan RJPMD dan karenanya mempengaruhi upaya integrasi antara lain adalah: A. Proses penyusunan dokumen perencanaan daerah 1.

Ketersediaan perangkat peraturan yang lebih rinci untuk menjadi acuan. a. Ketersediaan, kejelasan, dan kedetilan pedoman penyusunan dokumen. Walaupun PP No. 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang baru terbit pada tahun 2010 dan tiga Peraturan Menteri Pekerjaan Umum tentang Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota baru diterbitkan tahun 2009 (sementara UU Penataan Ruang disahkan tahun 2007), namun keberadaan peraturan dan pedoman yang lebih operasional dan rinci tersebut memberikan kemudahan bagi pemerintah daerah dalam menyusun RTRW. Namun bila ditelusuri ke belakang, UU No. 26/2007 mengamanatkan bahwa Perda Provinsi tentang RTRWP harus disusun atau disesuaikan paling lambat 2 tahun sejak UU diberlakukan (yaitu pada tahun 2009) sementara untuk Perda Kabupaten/Kota tentang RTRWK harus telah disusun/disesuaikan paling lambat 3 tahun sejak UU diberlakukan (yaitu pada tahun 2010)25. Padahal dalam pasal yang sama ditetapkan bahwa PP turunan UU ini diselesaikan paling lambat 2 tahun sejak UU diberlakukan (yaitu tahun 2009) (ayat 1), sementara Peraturan Menteri turunannya diselesaikan paling lambat 3 tahun sejak UU diberlakukan (yaitu tahun 2010) (ayat 3). Dengan demikian UU ini secara tidak langsung mengamanatkan bahwa Pemerintah Provinsi sudah harus memulai proses penyusunan/penyesuaian Perda RTRWP sebelum tersedia aturan yang lebih rinci tentang penyusunan tersebut (baik PP maupun Permen), sementara semua

25

UU No. 26 tahun 2007 pasal 78 ayat 4

24


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Pemerintah Kabupaten/Kota juga sudah harus memulai prosesnya tanpa adanya peraturan yang lebih rinci dalam bentuk Permen. [Pada kenyataannya, Permen PU keluar pada tahun 2009, lebih dulu daripada PP 15/2010]. Dalam konteks ini, dapat dipahami bahwa Pemerintah Provinsi maupun Pemerintah Kabupaten/Kota mengalami kesulitan dalam melakukan penyusunan/penyesuaian RTRWnya tanpa adanya acuan peraturan yang rinci. Demikian juga yang terjadi dengan proses penyusunan RPJPD (dan RPJMD). Meskipun UU Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional mulai berlaku sejak tahun 2004, namun Peraturan Pemerintah sebagai perangkat peraturan pelaksana UU ini baru keluar tahun 2008, yaitu PP No. 8 tahun 2008. Padahal dalam UU No. 25 tahun 2004 pasal 36 diamanatkan agar peraturan perundangan pelaksana UU ini ditetapkan paling lambat 1 tahun sejak UU tersebut diundangkan (berarti seharusnya PP sudah keluar tahun 2005). Dalam mengisi kekosongan itu, Kementerian Dalam Negeri mengeluarkan SE Mendagri 050/2020/SJ tahun 2005 sebagai acuan penyusunan RPJPD dan RPJMD. Selain itu peraturan yang lebih rinci dan jelas yang dapat digunakan oleh Daerah sebagai acuan penyusunan RPJPD dan RPJMD baru keluar di akhir tahun 2010 yaitu dengan dilegalisasinya Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 54 tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah No. 8 tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah. Terlepas dari hal yang dikemukakan di atas, ketersediaan pedoman yang detil ini dapat memperkecil timbulnya pemahaman yang sangat beragam dari pemerintah daerah; namun di lain pihak hal ini juga memiliki risiko berkurangnya ruang untuk inovasi. b. Ketersediaan dan kejelasan dokumen perencanaan yang seharusnya menjadi acuan: • Sesuai amanat peraturan perundangan, RPJPN dan RTRWN merupakan acuan bagi penyusunan RPJPD dan RTRWP/K. Namun, RPJPN hanya memberikan arahan kebijakan tanpa dilengkapi dengan arahan lokasinya; sementara RTRWN 25


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

tidak memberikan arahan sampai dengan indikasi program. Tanpa hal-hal tersebut, bagaimana mengintegrasikan RPJPN dengan RTRWN dan menjadikannya acuan bagi penyusunan RPJPD dan RTRWP? Hal tersebut merupakan pertanyaan mendasar yang muncul dalam proses penyusunan dokumen perencanaan RPJPD dan RTRW di daerah; Tabel 1.2 Perbandingan Kerangka Waktu Dokumen Acuan

PENATAAN RUANG Acuan Peraturan • UU No. 26 Thn 2007 • PP No. 26 Thn 2008 • PP No. 15 Thn 2010

Penataan Ruang RTRWN 2008-2028 Penyelenggaraan PR Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota

• Permen PU No. 15/16/ 17 Thn 2009 Dokumen Perencanaan Ranperda RTRW 2009 - 2028 • Sumatera Barat Raperda RTRW 2009 - 2029 • Jawa Timur Ranperda RTRW 2010 - 2030 • Gorontalo PERENCANAAN PEMBANGUNAN Acuan Peraturan SPPN • UU No. 25 Thn 2004 RPJPN 2005-2025 • UU No. 17 Thn 2007 • PP No. 8 Thn 2008 • Permendagri 54/2010 • SE Mendagri No. 50 Thn 2005 Dokumen Perencanaan • Sumatera Barat • Jawa Timur • Gorontalo

Perda No. 7 Thn 2008 RPJPD 2005-2025 Raperda Thn 2009 RPJPD 2005-2025 Perda No. 3 Thn 2009 RPJPD 2007-2025

Sumber: Hasil Analisis, 2010

• Sesuai amanat peraturan perundangan, penyusunan dokumen perencanaan turunan harus mengacu pada dokumen perencanaan dengan hierarki di atasnya. Dokumen perencanaan kabupaten/kota harus mengacu pada dokumen 26

2012

2011

2010

2009

2008

2007

2006

2 005

Dokumen & Acuan Peraturan

2004

Tahun


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

perencanaan yang sejenis di tingkat provinsi, sementara dokumen perencanaan provinsi tersebut harus mengacu pada dokumen perencanaan sejenis di tingkat nasional. Dalam kenyataan, pada saat kabupaten/kota akan menyusun RPJPD atau RTRW-nya, dokumen yang sama di tingkat provinsi belum ada. Hal ini tentunya dapat menjadi kendala karena penyusunan tersebut harus mengacu pada dokumen atasnya (provinsi). 2.

Kejelasan proses pelibatan stakeholder dalam penyusunan RTRW dan RPJPD. Penyusunan RTRW diamanatkan harus dilakukan melalui konsultasi publik. Namun belum ada arahan yang jelas mengenai pengaturan/mekanisme konsultasi publik tersebut. Hal ini berbeda dengan proses pelibatan stakeholder dalam penyusunan RPJPD dan RPJMD melalui proses musrenbang yang telah memiliki aturan pelaksanaan dan mekanisme yang jelas. Perbedaan ini dapat mempengaruhi kesetaraan kualitas dan muatan kedua dokumen tersebut.

3.

Kesetaraan proses penyusunan RTRW dan RPJPD hingga penetapannya. RTRW ditetapkan sebagai peraturan daerah. Proses penyusunan RTRW, khususnya RTRW Kabupaten dan Kota, harus melalui proses yang panjang sekali karena harus melalui prosedur perijinan substansi di BKPRN dan Kementerian Pekerjaan Umum, tidak cukup hanya sampai di tingkat provinsi (Gubernur dan BKPRD). RPPD juga ditetapkan sebagai peraturan daerah. Namun proses penyusunannya tidak serumit proses penyusunan RTRW. Proses penyusunan RPJPD (dan RPJMD) mencakup lima pendekatan dalam seluruh rangkaian perencanaan, yaitu politik (untuk RPJMD), teknokratik, partisipatif, top-down, dan bottom-up. Semua rangkaian tersebut telah diatur dengan jelas prosedur dan jangka waktunya (untuk RPJMD dan RKPD). Penyusunan RPJPD cukup dilakukan di tingkat provinsi/kabupaten/kota masing-masing. Apabila dibutuhkan, pemerintah daerah dapat melakukan konsultasi ke pemerintahan di tingkat atasnya. Pertanyaan yang muncul adalah: dalam rangka meningkatkan integrasi vertikal, proses manakah yang lebih efisien dan efektif?

4.

Kapabilitas SDM Perencana daerah; 27


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Kualitas dokumen perencanaan dipengaruhi oleh kapabilitas SDM yang menyusun rencana tersebut, baik SDM pemerintah daerah (sebagai tim teknis atau penyusun swakelola) maupun konsultan pendamping. Seringnya mutasi di pemerintah daerah yang kurang memperhatikan latar belakang pendidikan, pengalaman, dan keahlian SDM merupakan kendala bagi hal ini karena SDM perencana yang telah dibangun kapabilitasnya bisa dimutasi setiap saat ke tempat lain sehingga investasi yang telah dilakukan menjadi sia-sia. Seharusnya aparat pemerintah daerah yang ditempatkan di bagian perencanaan tidak dimutasikan, sehingga pengembangan kapasitasnya sebagai perencana yang telah dibina tidak hilang dan justru dapat semakin berkembang dan membentuk kapabilitas perencana pembangunan daerah yang solid. SDM perencana daerah dengan kapabilitas yang baik tentunya akan lebih mudah memahami dan melakukan upaya integrasi antardokumen. B.

Keterkaitan dengan dokumen perencanaan lainnya

5.

Banyaknya peraturan perundangan yang mempengaruhi proses penyusunan RTRW a. Banyaknya peraturan perundangan yang terbit bersamaan dengan proses penyusunan dokumen (khususnya RTRW). Penyusunan RTRW harus mengacu/memperhatikan semua peraturan perundangan yang terkait. Mengingat sifatnya sebagai dokumen perencanaan yang komprehensif, maka banyak sekali peraturan perundangan yang terkait dengan penyusunan RTRW ini. Dalam kenyataannya banyak perangkat peraturan perundangan, terutama yang muncul belakangan, yang belum siap. Misalnya adalah keharusan melakukan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) dalam proses penyusunan RTRW. Apabila penyusunan RTRW tidak mengikuti salah satu prosedur yang diamanatkan dalam berbagai peraturan perundangan tersebut, Perda RTRW dapat disebut sebagai cacat hukum. Sementara ketika RTRW disusun, perangkat peraturan tersebut belum ada/siap. Sebagai contoh banyak penyusunan RTRW dilakukan secara paralel dengan penyusunan, misalnya, KLHS (yang muncul belakangan) dan juga harus disesuaikan kembali dengan PP No. 15/2010.26

26

Terkait dengan KLHS (Kajian Lingkungan Hidup Strategis), PP No. 15 tahun 2010 telah mengamanatkan bahwa “apabila KLHS telah dilakukan, maka analisis daya dukung dan

28


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Apabila peraturan perundangan yang muncul belakangan tidak bertentangan dengan UU No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, atau justru memperkuat/ mendukung/menjelaskan, maka tentunya tidak akan ada persoalan yang ditimbulkan. b. Tidak jelasnya kedudukan perencanaan yang bersumber perundangan yang berbeda.

masing-masing dari berbagai

dokumen peraturan

RTRW dan RPJPD (dan umumnya rencana induk sektor) merupakan dokumen perencanaan jangka panjang dengan dimensi waktu perencanaan 20 tahun. Dalam penjelasan pasal 31 dari PP No. 8 tahun 2008 disebutkan bahwa “bagi daerah yang belum memiliki rencana tata ruang, maka RPJPD merupakan acuan penyusunan rencana tata ruang. Sedangkan jika daerah telah memiliki rencana tata ruang yang masih berlaku, maka rencana tata ruang tersebut digunakan sebagai acuan�. Tetapi visi dan misi hanya ada di RPJPD, sementara dalam Permen PU No 15/PRT/M/2009 (halaman 11) disebutkan bahwa tujuan penataan ruang wilayah (provinsi) dirumuskan berdasarkan visi dan misi pembangunan jangka panjang daerah. Pertanyaan yang muncul adalah bila daerah belum mempunyai RPJPD, maka tujuan dalam penataan ruang wilayah dirumuskan berdasarkan apa? Banyaknya dokumen perencanaan yang harus disiapkan oleh daerah yang merupakan produk dari berbagai peraturan perundangan yang ada dapat membingungkan karena belum adanya kejelasan kedudukan antardokumen tersebut. Selain RTRW dan RPJPD/RPJMD, pemda juga harus menyusun rencana induk sektor (pariwisata, transportasi, penyediaan air minum, lingkungan hidup, dan sebagainya). Di samping itu pemerintah daerah juga harus menyusun dokumen perencanaan lain yang bukan merupakan produk dari undang-undang atau peraturan pemerintah, seperti misalnya penyusunan RPIJM (bidang Cipta Karya).

daya tampung lingkungan tidak perlu dilakukan karena sudah termasuk dalam kajian lingkungan hidup strategis (penjelasan pasal 32 (2d) dan pasal 35 (2d)). Namun tidak dijelaskan apakah kondisi ini juga berlaku sebaliknya: yaitu apabila analisis daya dukung dan daya tampung lingkungan sudah dilakukan dalam proses penyusunan RTRW, apakah masih perlu melakukan KLHS?

29


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Untuk membantu pemerintah daerah dalam memahami keterkaitan masing-masing dokumen perencanaan tersebut, ada baiknya BKPRN segera membuat pemetaan kedudukan berbagai dokumen perencanaan tersebut. C.

Integrasi muatan antardokumen perencanaan

6.

Bagaimana melakukan integrasi muatan antardokumen, apabila fokus masing-masing dokumen berbeda? RTRW lebih fokus pada arahan pengembangan fisik dalam arti pembangunan yang membutuhkan/memiliki implikasi ruang, sedangkan RPJPD lebih luas juga mencakup arahan kebijakan non fisik serta menganut paradigma perencanaan yang visioner dan oleh karenanya hanya memuat arahan secara garis besar.

7.

Perbedaan periode waktu perencanaan antara RTRW dengan RPJPD. UU No. 17 tahun 2007 tentang RPJPN 2005-2025 (pasal 1 ayat 2) mengamanatkan bahwa RPJPD merupakan dokumen perencanaan pembangunan daerah untuk periode 20 tahun mulai sejak tahun 2005 sampai dengan tahun 2025. Sementara untuk RTRW tidak ada arahan seperti itu, sehingga periode waktunya disesuaikan dengan waktu penyusunannya dengan dimensi 20 tahun. Akibatnya periode waktu RTRW (nasional, provinsi, kota, kabupaten) dapat berbeda satu dengan yang lain, termasuk periode antara RTRWN – RTRW Provinsi – RTRW Kabupaten/Kota dalam wilayah provinsi yang sama. Selain itu, periode waktu antara RTRW dengan RPJPD juga jadi berbeda karena semua RPJPD mempunyai periode 2005-2025 sementara periode waktu RTRW bebas sesuai dengan waktu penyusunannya. Sebenarnya hal ini tidak akan menjadi masalah apabila pentahapan dalam RTRW dan RPJPD tersebut disesuaikan dengan periode RPJMD, yaitu sesuai dengan masa jabatan kepala daerah. Dengan demikian pada saat menjabarkan RPJPD dan RTRW ke dalam RPJMD, pemerintah daerah tidak akan mengalami kesulitan karena periode waktu pentahapannya sudah sesuai. Gambar 1.3 Diagram Pentahapan RTRW, RPJPD dan RPJMD

30


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning Gambar 1.4 Beberapa Contoh In/Konsistensi Periode Waktu Perencanaan

D.

Konsistensi dari perencanaan hingga pelaksanaan

8.

Dokumen-dokumen perencanaan jangka panjang (RTRW dan RPJPD) hanya dapat diimplementasikan apabila dijadikan acuan dan dijabarkan lebih lanjut ke dalam dokumen perencanaan jangka menengah (dalam hal ini RPJMD). Dalam praktiknya, penjabaran RTRW dan RPJPD ke dalam RPJMD, dan pelaksanaan RPJMD menghadapi kendala politis seperti: 1) visi dan misi balon KDH yang 31


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

akan dituangkan dalam RPJMD tidak mengacu pada RTRW dan RPJPD; 2) kurangnya konsistensi kepala daerah terhadap RPJMD dan RPJPD yang berlaku sehingga perencanaan yang telah disusun tidak menjadi acuan pembangunan daerah; 3) kurangnya pemahaman DPRD terhadap dokumen-dokumen perencanaan daerah yang bersumber pada kurangnya keterlibatan DPRD pada proses penyusunannya, sehingga pada akhirnya mengakibatkan kurangnya dukungan DPRD terhadap dokumen-dokumen perencanaan tersebut, khususnya dalam proses legalisasi dan proses penganggaran. E.

Integrasi antarsektor dan antarwilayah

9.

Perlunya penguatan peran pemerintah provinsi dalam integrasi antarwilayah. Dibutuhkan kerjasama daerah untuk mengatasi berbagai isu yang bersifat lintaswilayah untuk diperoleh arahan kebijakan serta program dan kegiatan yang terintegrasi. Dalam hal ini peran pemerintah provinsi (pemerintah pusat) dibutuhkan, selain untuk memfasilitasi kerjasama juga untuk ikut berperan serta dalam kolaborasi, khususnya untuk isu-isu yang menyangkut kewenangan pemerintahan yang lebih tinggi tersebut (misalnya dalam pengelolaan danau, sungai lintas kota/kabupaten/provinsi, dan sebagainya). Kerjasama daerah ini dilakukan dalam konteks pengembangan wilayah yang terpadu dan terintegrasi. Penanganan isu strategis yang bersifat lintaswilayah ini seringkali menghadapi kendala koordinasi dan fasilitasi yang kurang dari pihak provinsi (pemerintah pusat). Kendala tersebut dapat disebabkan oleh: a. Adanya perbedaan prioritas antara pemerintah provinsi dengan pemerintah kabupaten dan kota terhadap isu lintaswilayah tersebut; b. Belum jelasnya pembagian fungsi dan peran masing-masing daerah (kota dan kabupaten) terhadap isu-isu yang bersifat lintaswilayah tersebut. Beberapa isu lintaswilayah yang sering muncul antara lain adalah: •

Pembagian peran dan fungsi antardaerah

•

Perluasan wilayah kota

•

Alih fungsi lahan yang melibatkan daerah-daerah yang berbeda atau dapat memberi dampak pada daerah yang lain 32


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Penataan dan pengembangan wilayah perbatasan

Pengembangan infrastruktur wilayah

Penataan ruang dan kerjasama daerah dalam mengatasi permasalahan banjir

Dan sebagainya

F.

Lembaga perencanaan pembangunan daerah

10.

Penyusunan RPJPD (dan RPJMD) dilakukan oleh Bappeda sesuai dengan amanat UU No. 25 tahun 2004.27 Sedangkan penyusunan RTRW tidak secara spesifik disebutkan harus disusun oleh Bappeda. Dalam Permen PU No. 15, 16, 17/PRT/M/2009 disebutkan bahwa pembentukan tim penyusun RTRW (provinsi/kabupaten/kota) beranggotakan unsur-unsur dari pemerintah daerah (provinsi/kabupaten/kota), khususnya dalam lingkup Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD) yang bersangkutan. Dengan demikian, pada praktiknya di daerah, penyusunan RTRW dapat dilakukan oleh lembaga lain selain Bappeda, misalnya Dinas Tata Kota, Dinas Tata Ruang, dan sebagainya. Berbedanya lembaga yang menyusun dua dokumen jangka panjang daerah tersebut (RTRW dan RPJPD) dapat mempengaruhi tingkat integrasi kedua dokumen tersebut. Hal ini khususnya banyak dipengaruhi oleh proses penyusunan RTRW dan RPJPD tersebut serta mekanisme pelibatan SKPD dalam proses tersebut.

27

Pasal 11 dan 12 untuk RPJPD dan pasal 14, 15, 18 untuk RPJMD

33


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

2. FOKUS 1: INTEGRASI MUATAN ANTARA RTRW DENGAN RPJPD

2.1. Konsepsi Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD 2.1.1. Penjelasan Singkat Fokus 1: Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) merupakan dokumen perencanaan jangka panjang daerah. Kedua dokumen tersebut harus terintegrasi karena keduanya menjadi acuan bagi perencanaan jangka menengah daerah yang kemudian diturunkan menjadi perencanaan tahunan daerah. Integrasi kedua dokumen tersebut dapat dilakukan dengan mengidentifikasikan keterkaitan antara komponen-komponen kedua dokumen tersebut. Pemahaman keterkaitan kedua dokumen tersebut (RTRW dan RPJPD) berdasarkan keterkaitan antara komponenkomponennya dilakukan melalui kajian regulasi dan kajian RTRW dan RPJPD di sembilan wilayah studi (Provinsi Sumatera Barat, Kota Padang, Kabupaten Pesisir Selatan, Provinsi Jawa Timur, Kota Mojokerto, Kabupaten Mojokerto, Provinsi Gorontalo, Kota Gorontalo, dan Kabupaten Gorontalo).

2.1.2. Tujuan Instruksional Umum Bab ini menjelaskan integrasi antara Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dengan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD). Dengan mempelajari bab ini, pembaca diharapkan memahami perlunya integrasi muatan antardokumen perencanaan, khususnya antara RTRW dengan RPJPD sebagai sesama dokumen perencanaan pembangunan jangka panjang daerah yang menjadi acuan bagi dokumen-dokumen perencanaan sektor maupun dokumen-dokumen perencanaan turunannya (Rencana Detail maupun rencana pembangunan jangka menengah).

34


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

2.1.3. Tujuan Instruksional Khusus a. Memahami konsep integrasi muatan dokumen RTRW dengan RPJPD; b. Memahami keterkaitan antara komponen-komponen dalam RTRW dengan RPJPD; c. Memahami cara mengintegrasikan RTRW dengan RPJPD. 2.1.4. Penjelasan Muatan Fokus 1: Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD Dalam subbab 1.4 telah dijelaskan kedudukan RTRW dan RPJPD dalam sistem penataan ruang dan sistem perencanaan pembangunan. Tentunya hal tersebut perlu didukung dengan pemahaman mengenai bagaimana cara mengintegrasikan dokumen-dokumen perencanaan tersebut, khususnya antara RPJPD dengan RTRW, karena keduanya mempunyai muatan yang berbeda. Dengan mengkaji muatan kedua dokumen perencanaan daerah tersebut, diharapkan dapat diperoleh petunjuk mengenai bagian apa saja dari setiap dokumen tersebut yang seharusnya saling terkait. Untuk memudahkan pembahasan, maka kajian dilakukan terhadap integrasi muatan antara RTRW Provinsi dengan RPJPD Provinsi. Integrasi RTRW Kabupaten/Kota dengan RPJPD Kabupaten/Kota dapat dilakukan dengan langkah-langkah yang sama. Muatan substansi RTRW Provinsi terdiri dari:28 a. Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah provinsi; b. Rencana struktur ruang wilayah provinsi yang meliputi sistem perkotaan dalam wilayahnya yang berkaitan dengan kawasan perdesaan dalam wilayah pelayanannya dan sistem jaringan prasarana wilayah provinsi; c. Rencana pola ruang wilayah provinsi yang meliputi kawasan lindung dan kawasan budi daya yang memiliki nilai strategis provinsi; d. Penetapan kawasan strategis provinsi; e. Arahan pemanfaatan ruang wilayah provinsi yang berisi indikasi program utama jangka menengah lima tahunan; dan f. Arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi yang berisi indikasi arahan peraturan zonasi sistem provinsi, arahan perizinan, arahan insentif dan disinsentif, serta arahan sanksi. 28

UU No. 26 tahun 2007 pasal 23.

35


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Untuk melihat keterkaitannya dengan RPJPD, perlu dilakukan kajian lebih rinci terhadap muatan dari RTRW tersebut. Penjelasan mengenai muatan RTRW Provinsi secara lebih detil telah diatur melalui Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 15/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi. Dijelaskan dalam peraturan tersebut bahwa ‘tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah provinsi merupakan terjemahan dari visi dan misi pengembangan wilayah provinsi dalam pelaksanaan pembangunan untuk mencapai kondisi ideal tata ruang wilayah provinsi yang diharapkan’. Pernyataan ini sebenarnya tidak secara jelas mengacu pada ‘visi dan misi’ daerah yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD). Namun di lain pihak, muatan substansi RTRW Provinsi yang diatur dalam UU No. 26 tahun 2007 tidak mencantumkan adanya perumusan visi dan misi sebagai salah satu muatan yang dikandung RTRW Provinsi. Selain itu dalam penjelasan selanjutnya mengenai perumusan tujuan, disebutkan bahwa salah satu acuan perumusan tujuan penataan ruang wilayah adalah visi, misi dan rencana pembangunan jangka panjang daerah29. Atas dasar itu, dapat disimpulkan bahwa keterkaitan antara RTRW Provinsi dan RPJPD adalah pada saat perumusan tujuan penataan ruang wilayah provinsi, di mana tujuan tersebut dirumuskan berdasarkan visi-misi dari RPJPD. Dalam penjelasan selanjutnya dari muatan RTRW Provinsi, tidak ada lagi penjelasan yang secara eksplisit menyebutkan tentang keterkaitannya dengan RPJPD. Oleh karena itu, untuk melihat keterkaitannya lebih lanjut, akan didekati dengan cara memahami dan memperbandingkan setiap komponen muatan kedua dokumen tersebut. Muatan RPJPD sesuai yang ditetapkan dalam PP No. 8 Tahun 2008 pasal 40 paling sedikit memuat: a. Pendahuluan; b. Gambaran umum kondisi daerah; c. Analisis isu-isu strategis; d. Visi dan misi daerah; e. Arah kebijakan; dan f. Kaidah pelaksanaan. Tabel 2.1 menunjukkan perbandingan antarkomponen muatan RTRW Provinsi dan RPJPD, serta kemungkinan keterkaitannya. Muatan untuk RTRW tidak dibatasi pada Buku Rencana saja tetapi dimulai dari Buku 29

Permen PU No 15/PRT/M/2009 tentang Pedoman Peyusunan RTRW Provinsi, hal.11.

36


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Data dan Analisis yang merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari Buku Rencana. Hubungan keterkaitan muatan antara dua dokumen perencanaan tersebut diperlihatkan dari arah panah yang menunjukkan bagian dari RPJPD yang terkait dengan RTRW, demikian pula sebaliknya. Keterkaitan muatan RPJPD dan RTRW dapat dijelaskan sebagai berikut: Tabel 2.1 Perbandingan Muatan RTRW Provinsi dan RPJPD dan Keterkaitannya RPJPD

Keterkaitan

Pendahuluan (1)

Gambaran Umum Kondisi Daerah (1,2): - Geomorfologi & LH; - Demografi; - Ekonomi dan SDA; - Sosbud dan Politik; - Prasarana dan Sarana Wilayah; - Pemerintahan; - Data lainnya

Analisis Isu-isu Strategis (1) Visi dan Misi Daerah (1) Arah Kebijakan (1) Tahapan & Prioritas Pembangunan Kaidah Pelaksanaan (1)

RTRW Buku Data dan Analisis Analisis aspek fisik dan lingkungan: • Karakteristik umum fisik wilayah (4); • Analisis kemampuan dan kesesuaian lahan (5); • Potensi rawan bencana alam (4); • Potensi sumber daya alam (4); Analisis aspek ekonomi: • Identifikasi potensi sumber daya (alam, buatan, manusia) (5); • Analisis perekonomian (sektor basis/komoditas unggulan) (4, 5); • Prospek pertumbuhan wilayah; • Prasarana dan sarana penunjang pertumbuhan ekonomi (4). Analisis aspek sosial budaya: • Kependudukan (jumlah, distribusi, & proyeksi) (4,5); • Pendidikan (5); • Ketenagakerjaan (4,5); • Kesehatan (5); • Perumahan dan lingkungan (5); • Sosial-budaya (5). Kemampuan keuangan pembangunan daerah (4): • Sumber penerimaan daerah & alokasi pembiayaan pembangunan; • Prediksi peningkatan kemampuan keuangan pembangunan daerah. Kedudukan Prov. dlm wilayah lebih luas: jakstra struktur ruang nasional; & sistem perekonomian regional (4). Isu-isu Strategis (4) Buku Rencana (3,5) - Tujuan Penataan Ruang - Kebijakan & Strategi Penataan Ruang - Rencana Struktur Ruang - Rencana Pola Ruang - Penetapan Kawasan Strategis Provinsi - Arahan Pemanfaatan Ruang (indikasi program utama 5 tahunan) (4) - Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Keterangan: Æ arah keterkaitan

37


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning Sumber: (1) PP No. 8 tahun 2008; (2) SE Mendagri 050/2020/SJ tahun 2005; (3) UU No. 6 tahun 2007; (4) Permen PU No. 15/PRT/M/2009; (5) Permen PU No. 20/PRT/M/2007.

Tabel 2.2 Perbandingan Muatan RPJPD dengan Buku Rencana RTRW Provinsi dan Keterkaitannya RPJPD

Keterkaitan

RTRW

Pendahuluan (1) Gambaran Umum Kondisi Daerah (1,2): - Geomorfologi dan Lingkungan Hidup; - Demografi; - Ekonomi dan Sumber Daya Alam; - Sosial Budaya dan Politik; - Prasarana dan Sarana Wilayah; - Pemerintahan; - Data lainnya

Buku Rencana (3)

Analisis Isu-isu Strategis (1)

Tujuan, Kebijakan, dan Strategi:

Pendahuluan: - Dasar hukum penyusunan RTRW Provinsi; - Profil wilayah provinsi, meliputi: • Gamb. umum provinsi; • Kependudukan & SDM; • Potensi bencana alam; • Potensi SD Alam dan • Potensi ekonomi wilayah. - Isu-isu strategis; dan - Peta-peta - Tujuan penataan ruang wilayah;

Visi dan Misi Daerah (1) Arah Kebijakan (1)

- Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah. Rencana Struktur Ruang

Tahapan dan Prioritas Pembangunan

Rencana Pola Ruang

Kaidah Pelaksanaan (1) Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Provinsi Arahan Pemanfaatan Ruang (indikasi program utama 5 tahunan) (4) Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Keterangan: Æ arah keterkaitan Sumber: (1) PP No. 8 tahun 2008; (2) SE Mendagri 050/2020/SJ tahun 2005; (3) Permen PU No. 15/PRT/M/2009, Lampiran V.

1. Analisis Kondisi Daerah. Analisis ini dilakukan untuk mendapatkan gambaran umum kondisi daerah. Baik RPJPD maupun RTRW Provinsi melakukan analisis ini. Dalam RTRW Provinsi analisis ini dilakukan pada buku Data dan Analisis dan hasilnya diringkas dalam Bab 1 Pendahuluan Buku Rencana. Sedangkan dalam RPJPD, analisis ini dilakukan pada bab mengenai Gambaran Umum Kondisi 38


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Daerah. Pada dasarnya aspek-aspek yang dianalisis relatif sama, yaitu mengenai aspek fisik dan lingkungan, ekonomi, serta sosial budaya. Bedanya, dalam dokumen RPJPD terdapat analisis mengenai kondisi pemerintahan, sementara dalam RTRWP tidak. Selain itu, menurut Permen PU No. 15/PRT/M/2009, Buku Data dan Analisis RTRW Provinsi juga memuat analisis kemampuan keuangan pembangunan daerah. Analisis ini tidak terdapat dalam RPJPD, melainkan dilakukan pada dokumen RPJMD. Terlepas dari perbedaan tersebut, secara umum muatan analisis yang dilakukan relatif sama. Mengingat bahwa kedua dokumen ini sama-sama merupakan dokumen perencanaan pembangunan jangka panjang daerah yang akan ditetapkan melalui peraturan daerah provinsi, sebaiknya analisis yang dilakukan haruslah menggunakan sumber dan metode yang sama, sehingga terintegrasi dan sinergis. Untuk daerah yang belum melakukan proses penyusunan RPJPD dan RTRW Provinsi, ada baiknya mempertimbangkan untuk melakukan analisis ini secara paralel untuk menghindarkan terjadinya pengulangan (redundancy) serta meningkatkan keterkaitan dan sinergitas antara RTRW Provinsi dengan RPJPD. Sedangkan untuk daerah yang sudah menyusun salah satu dokumen perencanaan tersebut (RPJPD atau RTRW Provinsi), dan sedang dalam proses penyusunan dokumen perencanaan jangka panjang lainnya, sebaiknya segera melakukan penyesuaian dengan menggunakan sumber data/informasi dan metode analisis yang sama. Hal ini untuk menghindarkan terjadinya hasil analisis yang berbeda antara dokumen RPJPD dengan RTRW. 2. Perumusan Isu-isu Strategis. Hasil dari analisis gambaran umum kondisi daerah tersebut kemudian dirumuskan ke dalam isu-isu strategis daerah. Baik RPJPD maupun RTRW mensyaratkan hal ini. Bedanya, isu-isu strategis di RPJPD lebih luas karena mencakup segala aspek pembangunan, sementara isu-isu strategis di RTRW lebih fokus pada isu strategis yang terkait dengan pengembangan wilayah. Oleh karenanya isu-isu strategis dalam RTRW yang bermuatan spasial tersebut harus menjadi masukan dalam perumusan isu strategis di RPJPD. Bila hal ini dilakukan maka hal tersebut dapat menjamin bahwa isu-isu yang bermuatan spasial (terkait pengembangan wilayah) juga sudah dicakup dalam isu-isu strategis di RPJPD. Hal ini penting mengingat pembahasan di RPJPD 39


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

sekarang ini umumnya lebih pada isu-isu pembangunan, sehingga isu spasial ini sering terlupakan. 3. Visi dan Misi Daerah. Perumusan visi dan misi daerah hanya dilakukan dalam penyusunan dokumen RPJPD. Perumusan ini dilakukan berdasarkan pada hasil perumusan isu-isu strategis daerah. Sebaiknya isu strategis ini sudah mencakup isu strategis pembangunan daerah maupun isu strategis pengembangan wilayah (spasial). Selain dilakukan berdasarkan pendekatan teknokratis, perumusan visi dan misi daerah ini juga dilakukan secara partisipatif melibatkan aspirasi dari masyarakat. 4. Tujuan dan Kebijakan Penataan Ruang. Tujuan penataan ruang wilayah provinsi dirumuskan berdasarkan visi dan misi pembangunan jangka panjang daerah, serta aspek lainnya seperti karakteristik tata ruang wilayah provinsi, isu strategis tata ruang wilayah provinsi, dan kondisi objektif yang diinginkan.30 Berdasarkan tujuan penataan ruang tersebut, disusun kebijakan penataan ruang wilayah provinsi. Perumusan kebijakan ini juga disusun berdasarkan karakteristik tata ruang wilayah provinsi, kapasitas sumber daya wilayah provinsi, serta aspirasi kabupaten/kota yang berada di wilayahnya31. 5. Arah Kebijakan Pembangunan Daerah. Arah kebijakan dalam RPJPD selain dirumuskan berdasarkan isu-isu strategis pembangunan daerah serta visi dan misi pembangunan jangka panjang daerah, juga harus memperhatikan tujuan dan kebijakan penataan ruang. Hal ini untuk memastikan bahwa arah kebijakan dalam RPJPD juga sudah memuat arah kebijakan bagi pengembangan wilayah yang bermuatan spasial. Arah kebijakan ini kemudian dijabarkan ke dalam tahapan dan prioritas pembangunan lima tahunan dalam kerangka dua puluh tahun. 6. Tahapan dan Prioritas Pembangunan. Tahapan dan prioritas pembangunan ini harus terintegrasi dan sinergis dengan arahan pemanfaatan ruang dalam RTRWP. Arahan pemanfaatan ruang wilayah provinsi merupakan upaya perwujudan rencana tata ruang yang dijabarkan ke dalam indikasi program utama penataan/pengembangan provinsi dalam jangka waktu perencanaan 5 tahunan sampai akhir tahun perencanaan32. 30

Ibid. Ibid, halaman 12. 32 Ibid, halaman 33.  31

40


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Dalam konteks ini, periodisasi menjadi isu yang harus dicermati. Seperti yang telah dijelaskan di atas, jangka waktu RPJPD dan RTRW Provinsi adalah sama 20 tahun. Namun, periodisasi RPJPD telah ditetapkan dan distandarkan semuanya sama yaitu tahun 20052025. Sedangkan periodisasi RTRW Provinsi tidak distandarkan, melainkan tergantung pada waktu penyelesaian dokumen tersebut. Pentahapan dalam RPJPD ke dalam jangka waktu perencanaan 5 tahunan disesuaikan dengan periode RPJMDnya, yaitu sesuai dengan periode masa jabatan Kepala Daerah di provinsi yang bersangkutan. Agar memudahkan dalam sinkronisasi, ada baiknya pentahapan dalam RTRW Provinsi juga disesuaikan dengan periode masa jabatan KDH dan RJPMD. Dengan demkian, pada saat penyusunan RJPMD nanti tidak akan ditemui kesulitan dalam menjabarkan arahan kebijakan dalam RPJPD dan arahan pemanfaatan ruang dalam RTRWP sesuai dengan pentahapannya.

2.2. Lembar Kerja Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD Tujuan

:

1. 2. 3. 4.

Peserta memahami konsep integrasi muatan antara RTRW dengan RPJPD; Peserta dapat mengevaluasi keintegrasian RTRW dengan RPJPD; Peserta memahami keterkaitan antara komponen-komponen dalam RTRW dengan RPJPD; Peserta memahami cara mengintegrasikan RTRW dengan RPJPD.

Waktu

:

50 menit

Metode

:

Diskusi Kelompok

Alat Bantu

:

• •

Dokumen Penunjang

:

• • • • •

Flip Chart Laptop Dokumen Buku Rencana RTRW; Ranperda RTRW; Dokumen/Naskah Akademis RPJPD; Perda RPJPD; Peraturan perundangan terkait

2.2.1. Arahan Kerja Kelompok 1. Pelajari Tabel 2.2 yang menggambarkan komponen-komponen RTRW dengan RPJPD.

keterkaitan

antara

41


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

2. Periksalah dokumen RTRW dan RPJPD di daerah Saudara. Nilailah keintegrasian muatan antara RTRW dengan RPJPD dengan menggunakan Lembar Kerja di bawah. Penilaian keintegrasian dilakukan untuk beberapa komponen dari dokumen. 3. Komponen pertama yang akan dinilai adalah: Tujuan Penataan Ruang dalam RTRW dengan Visi/Misi dalam RPJPD (keintegrasian adalah sesuai tuntutan Permen PU No. 15/16/17 tahun 2009). Untuk melakukan penilaian, lakukan langkah-langkah berikut ini: a. Tuliskan Tujuan Penataan Ruang dalam RTRW pada Kolom 2 dan identifikasi kata-kata kunci dari Tujuan Penataan Ruang tersebut kemudian beri garis bawah pada kata-kata kunci tersebut; b. Tuliskan Visi dalam RPJPD pada Kolom 3 dan identifikasi katakata kunci dari Visi tersebut kemudian diberi garis bawah; c. Berikan penilaian terhadap keterkaitan tujuan penataan ruang dengan Visi dalam RPJPD dan tuliskan penilaian tersebut dalam kolom penilaian (Kolom 4). Penilaian dilakukan berdasarkan pertanyaan berikut ini: � Apakah kata-kata kunci dalam tujuan penataan ruang merupakan terjemahan ruang dari kata-kata kunci dari Visi dalam RPJPD? � Apakah Visi dalam RPJPD dapat tercapai apabila ruang diatur sesuai tujuan penataan ruang dalam RTRW? Dalam melakukan penilaian ini, cek juga penjelasan dari kata-kata kunci dalam Visi di RPJPD, maupun Misi yang dirumuskan untuk pencapaian visi tersebut. Cek apakah kata-kata kunci dalam tujuan penataan ruang tersebut merupakan penerjemahan dari penjelasan visi atau pun misi tersebut. d. Apabila hasil evaluasi Saudara menyatakan bahwa tidak terdapat kesesuaian antara Kolom 2 dan Kolom 3, apa usulan perbaikan Saudara? Tuliskan dalam Kolom 5. 4. Komponen kedua yang akan dinilai adalah: Integrasi antara kebijakan & strategi penataan ruang dalam RTRW dengan Misi dan Arah Pembangunan dalam RPJPD 42


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Untuk melakukan penilaian, lakukan langkah-langkah berikut ini: •

Tuliskan Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang dalam RTRW pada Kolom 2.

Tuliskan Misi dan Arah Kebijakan Pembangunan Jangka Panjang untuk setiap Misi dalam RPJPD pada Kolom 4.

Cek apakah setiap Kebijakan/Strategi dalam RTRW menjabarkan Misi dan Arah Kebijakan Pembangunan dalam RPJPD? Berikan tanda Æ untuk menunjukkan keterkaitan antara Kebijakan/Strategi dalam RTRW dengan Misi dan Arah Kebijakan Pembangunan dalam RPJPD (Kolom 3).

Tuliskan pada Kolom Penilaian (Kolom 5), apakah terdapat kebijakan dan strategi penataan ruang dalam RTRW yang tidak sejalan dengan misi dan arah kebijakan pembangunan jangka panjang dalam RPJPD atau sebaliknya?

Apabila terdapat ketidaksesuaian, berikan rekomendasi perbaikan pada Kolom 6.

5. Komponen ketiga yang akan dinilai adalah: Alokasi ruang dalam RTRW untuk pencapaian Visi/Misi dalam RPJPD Untuk melakukan penilaian, lakukan langkah-langkah berikut ini: •

Cek kembali Misi dalam RPJPD. Pilih Misi yang membutuhkan alokasi ruang/prioritas lokasi dan tuliskan pada Kolom 3.

Cek arahan kebijakan untuk setiap Misi yang telah ditulis di Kolom 4. Pilih dan tuliskan pada Kolom 3 di bawah setiap Misi, arahan kebijakan yang membutuhkan alokasi ruang/prioritas lokasi

Tuliskan pada Kolom 2 alokasi ruang/lokus/prioritas lokasi untuk setiap misi dan arahan kebijakan tersebut sebagaimana yang direncanakan dalam RTRW pada bagian Rencana Pola Ruang.

Lakukan penilaian pada Kolom 4 berdasarkan hal-hal berikut ini: - Adakah Misi dalam RPJPD yang perlu dicapai dengan menggunakan ruang tetapi belum ada alokasi ruang/prioritas lokasinya? Mengapa ini terjadi? - Adakah alokasi ruang yang direncanakan dalam RTRW tetapi tidak menunjang pencapaian Visi/Misi dalam RPJPD? Mengapa ini terjadi? 43


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Apabila terdapat ketidaksesuaian, berikan rekomendasi perbaikan pada Kolom 5.

6. Komponen keempat yang akan dinilai adalah: Integrasi antara program ruang/spatial dalam RTRW dengan pencapaian Misi dalam RPJPD Untuk melakukan penilaian, lakukan langkah-langkah berikut ini: • •

Tuliskan kembali Misi dan arah kebijakan pembangunan RPJPD yang membutuhkan alokasi ruang pada Kolom 4. Tuliskan program spasial yang direncanakan dalam Arahan Pemanfaatan Ruang RTRW untuk setiap Misi/arah kebijakan pembangunan RPJPD pada Kolom 3. Tuliskan penilaian pada Kolom 5 berdasarkan hal berikut ini: - Apakah sudah direncanakan program-program spasial untuk mewujudkan Visi/Misi dalam RPJPD? Apabila ada yang belum, mengapa? - Apakah program dalam Arahan Pemanfaatan Ruang RTRW tersebut berada pada tahapan yang sama dengan pentahapan arah kebijakan pembangunan dalam RPJPD? - Apakah program-program spasial yang telah disusun akan mampu mendukung pencapaian Visi/Misi daerah jangka panjang? Berikan rekomendasi perbaikan dan tuliskan pada Kolom 6.

2.2.2. Lembar Kerja: Evaluasi Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD 1. LK-1: Keterkaitan antara Tujuan Penataan Ruang dengan Visi dalam RPJPD No. (1) 1.

DOKUMEN RTRW (2) Tujuan:

DOKUMEN RPJPD (3) Visi:

PENILAIAN (4)

REKOMENDASI (5)

44


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

2. LK-2: Integrasi antara kebijakan & strategi penataan ruang dalam RTRW dengan Misi dan Arah Pembangunan dalam RPJPD No. (1) 1

2

3

DOKUMEN RTRW (2) Kebijakan 1: Strategi 1.1. Strategi 1.2 ……………… Kebijakan 2: Strategi 2.1 Strategi 2.2 ……………… Kebijakan 3: Strategi 3.1 Strategi 3.2 ………………

(3)

DOKUMEN RPJPD (4) Misi 1: Arah Kebijakan:… ……………… ……………… Misi 2: Arah Kebijakan:… ……………… ……………… Misi 3: Arah Kebijakan:… ……………… ………………

PENILAIAN (5)

REKOMENDASI (6)

3. LK-3: Alokasi ruang dalam RTRW untuk pencapaian Visi/Misi dalam RPJPD No. (1) 1

2

3

DOKUMEN RTRW (2) Alokasi ruang: ……………… ……………… ……………… Alokasi ruang: ……………… ……………… ……………… Alokasi ruang: ……………… ……………… ………………

DOKUMEN RPJPD (3) Misi 1: Arah Kebijakan:………… ……………… ……………… Misi 2: Arah Kebijakan:………… ……………… ……………… Misi 3: Arah Kebijakan:………… ……………… ………………

PENILAIAN (4)

REKOMENDASI (5)

4. LK-4: Integrasi antara program ruang/spatial dalam RTRW dengan pencapaian Misi dalam RPJPD No. (1) 1

DOK. RTRW (2) Program: ………

2

Program: ………

3 4 5 6 7 8 9

Program: ……… Program: ……… Program: ……… Program: ……… Program: ………. Program: ………. Program: ……….

(3) Tahap pelaksanaan: PJM 1; PJM 2; PJM 3; PJM 4

DOK. RPJPD (4) Misi 1:

PENILAIAN (5)

REKOMENDASI (6)

Arah Kebijakan: … ……………… ……………… Misi 2: Arah Kebijakan:… ……………… ……………… Misi 3: Arah Kebijakan:… ………………

45


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

2.3. Contoh Kasus Pengisian Lembar Kerja Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJPD Sebagai contoh digunakan kasus dari Kabupaten Mojokerto. RPJPD Kabupaten Mojokerto telah dilegalisasi dengan terbitnya Peraturan Daerah (Perda) Kabupaten Mojokerto Nomor 15 Tahun 2008 tentang RPJPD Kabupaten Mojokerto. Jangka pelaksanaan RPJPD adalah selama 20 tahun (2005-2025) yang dibagi dalam periodisasi pelaksanaan yaitu Tahap I (2005-2009), Tahap II (2010-2014),Tahap III (2015-2019) dan Tahap IV (2020-2025). Dokumen RTRW Kabupaten Mojokerto sedang dalam proses revisi untuk penyesuaian dengan Permen PU no 16 Tahun 2009 dan saat ini sudah memasuki tahap siap untuk dibahas di BKPRN. RTRW ini disusun secara simultan bersamaan dengan RTRW Provinsi Jawa Timur dan RTRW Kota/Kabupaten Mojokerto dan dibuat untuk meruangkan visi dan misi Kabupaten Mojokerto. 1. LK-1: Keterkaitan antara Tujuan Penataan Ruang dengan Visi dalam RPJPD No. (1) 1.

DOKUMEN RTRW (2) Tujuan: “Mewujudkan ruang wilayah Kab. Mojokerto sebagai basis pertanian didukung industri, perdagangan dan jasa, serta pariwisata yang berdaya saing dan memperhatikan keberlanjutan terhadap lingkungan hidup serta pemerataan pembangunan”

DOKUMEN RPJPD (3) Visi: “Mewujudkan Kabupaten Mojokerto yang Maju, Adil, Makmur, Tentram, dan Beradab”

PENILAIAN (4) Terintegrasi. - “Maju” dan “Makmur” dijabarkan dalam “basis pertanian didukung industri, perdagangan dan jasa, serta pariwisata yang berdaya saing”; - “Adil” dijabarkan dalam “pemerataan pembangunan”; - “Tentram” dan “Beradab” tidak dijabarkan dalam RTRW, karena aspasial; - “Memperhatikan keberlanjutan terhadap lingkungan hidup” tidak ditekankan dalam Visi RPJPD, tetapi merupakan Misi 7 di RPJPD.

REKOMENDASI (5) -

46


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

2. LK-2: Integrasi antara kebijakan & strategi penataan ruang dalam RTRW dengan Misi dan Arah Pembangunan dalam RPJPD No. (1) 1

DOKUMEN RTRW (2) Kebijakan dan Strategi Sistem Perdesaaan

2

Kebijakan dan Strategi Sistem Perkotaan

3

Kebijakan dan Strategi Sistem Prasarana Wilayah (pengembangan sistem transportasi wilayah; sistem persampahan; utilitas air bersih; utilitas dan telepon; sistem drainase wilayah; Kebijakan kawasan lindung

4

5

(3)

DOKUMEN RPJPD (4) Misi 1: Mewujudkan pemerataan pemenuhan hak-hak dasar masyarakat dalam bidang ekonomi, sosial dan budaya, politik, hukum, dan keamanan tanpa mentoleransi adanya diskriminasi Misi 6: Mewujudkan peningkatan kegiatan ekonomi dan pendapatan masyarakat, peningkatan produksi pertanian dan hasil-hasil perdesaan, penurunan jumlah keluarga miskin, dan penurunan jumlah pengangguran Misi 7: Mewujudkan pengelolaan dan dan pelestarian Sumber Daya Alam (SDA) dan Lingkungan Hidup secara berkelanjutan Misi 11: Menjadikan Kabupaten Mojokerto sebagai pusat tujuan wisata Budaya dan religius di Jawa Timur

PENILAIAN (5) Cukup terintegrasi. • Misi 6 dalam RPJPD ditandai dengan “Meningkatnya pertumbuhan sektor Industri, produksi pertanian, produk • unggulan perdesaan, jasa dan pariwisata di Kabupaten Mojokerto yang didukung oleh sektor pertanian yang handal”. • RPJPD menekankan peran sektor pertanian sebagai sektor unggulan Kabupaten Mojokerto yang mendukung perkembangan sektor industri. RPJPD tidak menyebut sektor pertambangan. • Misi-misi yang lain bersifat aspasial, sehingga tidak terkait langsung dengan kebijakan-kebijakan dalam RTRW yang bersifat spasial.

REKOMENDASI (6) • Dalam RTRW, perlu dicek kembali kebijakan mengenai pertambangan karena dalam RPJPD tidak disebut. • Selain itu juga perlu dicek kembali kebijakan pertanian dalam RTRW, apakah memang dikembangkan sebagai sektor ekonomi unggulan Kabupaten Mojokerto.

Kebijakan kawasan budidaya: Pengembangan kawasan budidaya dengan peruntukkan sebagai kawasan hutan produksi, pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, pertambangan, industri, pariwisata, dan permukiman

47


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

3. LK-3: Alokasi ruang dalam RTRW untuk pencapaian Visi/Misi dalam RPJPD No. 1

DOKUMEN RTRW Alokasi ruang:

Terdapat dalam Rencana Pola Ruang untuk pengembangan kawasan budidaya khususnya pertanian, industri, pariwisata Terdapat pada bab IV tentang kawasan khusus pengembangan sektor informal Terdapat dalam bab IV tentang Struktur Ruang Wilayah, dimana Kabupaten Mojokerto terbagi menjadi 4 pusat Kegiatan dengan Fungsi kegiatan masing-masing Terdapat dalam bab IV, bahwa pada setiap pusat kegiatan tersedia sarana prasarana skala kecamatan

2

Alokasi ruang:

Ditunjukkan pada Rencana Pengembangan Kawasan Budidaya khususnya industry, yang mencakup: ƒ Kawasan industri yang menimbulkan polutan (Ngoro Industrial Estate, Mojoanyar Industrial Estate, dan Jetis Industrial Estate) terdapat di Kecamatan Ngoro dan

DOKUMEN RPJPD Misi 1: Mewujudkan pemerataan pemenuhan hakhak dasar masyarakat dalam bidang ekonomi, sosial dan budaya, politik, hukum, dan keamanan tanpa mentoleransi adanya diskriminasi Arah Kebijakan/Target Pencapaian: Menurunnya jumlah penduduk miskin dan pengangguran di Kabupaten Mojokerto Menurunnya jumlah penduduk yang menyandang masalah sosial di Kabupaten Mojokerto Makin baiknya angka Indeks Pembangunan Manusia di Kabupaten Mojokerto Makin seimbangnya persebaran penduduk Kabupaten Mojokerto dengan daya dukung dan daya tampung lingkungan Semua anggota masyarakat mempunyai akses yang sama dalam mendapatkan dan memanfaatkan berbagai pelayanan sosial serta mendapatkan dan memanfaatkan sarana dan prasarana ekonomi Tidak adanya diskriminasi dalam berbagai aspek kehidupan bermasyarakat Misi 6: Mewujudkan peningkatan kegiatan ekonomi dan pendapatan masyarakat, peningkatan produksi pertanian dan hasil-hasil perdesaan, penurunan jumlah keluarga miskin, dan penurunan jumlah pengangguran Arah Kebijakan/Target Pencapaian: Meningkatnya pertumbuhan sektor Industri, produksi pertanian, produk unggulan perdesaan, jasa dan pariwisata di Kabupaten Mojokerto yang didukung oleh sektor pertanian yang handal Semakin luasnya lapangan kerja dan semakin

PENILAIAN Terintegrasi

REKOMENDASI

Cukup terintegrasi. RTRW sudah memberikan arahan alokasi ruang yang jelas untuk pengembangan kegiatan industri. (Perlu dicek

48


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No.

3

4

DOKUMEN RTRW Mojoanyar, dan ƒ Kawasan Industri yang dikembangkan berupa Kawasan (Industrial Estate) di Kawasan Industri Ngoro dan Kawasan Industri Mojoanyar

Alokasi ruang: Ditunjukkan pada Rencana Pengembangan Kawasan Lindung: - Kawasan Perlindungan Terhadap Kawasan bawahannya (Resapan Air) terdapat di KPH Mojokerto,Jombang dan Pasuruan; - Kawasan perlindungan setempat, terdiri atas sempadan sungai, kawasan danau/waduk, dan kawasan sekitar mata air Alokasi ruang:

Ditunjukkan pada Rencana Pengembangan Kawasan Budidaya untuk pariwisata: ƒ Wisata budaya dan peninggalan sejarah, dimana terdapat situs bersejarah yang memiliki nilai kultural yang tinggi yang lokasinya terdapat di Kecamatan Trowulan, yaitu situs bekas kerajaan Majapahit (cagar budaya) yang dikembangkan menjadi Mojopahit Park. ƒ Wisata alam, untuk mendukung pengembangan kawasan pariwisata ini perlu dilakukan studi perencanaan yang lebih detail sekaligus pengembangan prasarana dan sarana pendukungnya. Kawasan ini berada di Kec. Trawas, Pacet, Gondang, Jetis.

DOKUMEN RPJPD berkurangnya angka pengangguran Semakin meningkatnya pendapatan riil masyarakat yang diikuti oleh pemerataan pendapatan yang berkeadilan, dan semakin menurunnya jumlah keluarga miskin di Kabupaten Mojokerto Tersedianya sarana & prasarana dasar wilayah yang memadai sehingga mampu mendorong tumbuh kembangnya sektor industri, jasa dan pariwisata Misi 7: Mewujudkan pengelolaan dan pelestarian Sumber Daya Alam (SDA) dan Lingkungan Hidup secara berkelanjutan

Misi 11: Menjadikan Kabupaten Mojokerto sebagai pusat tujuan wisata Budaya dan religius di Jawa Timur Arah Kebijakan/Target Pencapaian: Semakin membaiknya pengelolaan serta pelestarian budaya dan situs-situs peninggalan Kerajaan Majapahit Mojokerto dijadikan tempat tujuan (destinasi) wisata budaya oleh para siswasiswi yang duduk di jenjang Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah di Jawa Timur dan/atau Indonesia Mojokerto dijadikan tempat tujuan (destinasi) wisata budaya bagi para wisatawan, baik wisatawan domestik maupun manca negara

PENILAIAN kembali alokasi ruang untuk pengembangan kegiatan pertanian)

REKOMENDASI

Terintegrasi

Terintegrasi

49


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

4. LK-4: Integrasi antara program ruang/spatial dalam RTRW dengan pencapaian Misi dalam RPJPD No. (1) 1

2

DOKUMEN RTRW (2) Program dalam RTRW: • Pengembangan sistem dan fungsi perwilayahan di kecamatan Mojasari, Kecamatan Gedeg, Kecamatan Saokodan dan Kecamatan Pacet • Pemantapan peran dan fungsi kota di Kecamatan Mojosari, Kecamatan Gedeg, Kecamatan Saokodan dan Kecamatan Pacet • Penentuan struktur pelayanan di Kecamatan Mojosari, Kecamatan Gedeg, Kecamatan Saokodan dan Kecamatan Pacet • Pengembangan Kawasan Perdesaan Berbasis Pertanian • Mendorong Pertumbuhan Kawasan Perdesaan Program dalam RTRW: • Pengembangan dan pengendalian kawasan unggulan untuk sektor pertanian, perkebunan, perikanan • Pengembangan kawasan peruntukan industri pada

(3) Tahap pelaksanaan: PJM 1; PJM 2; PJM 3; PJM 4

DOKUMEN RPJPD (4) Misi 1: Mewujudkan pemerataan pemenuhan hak-hak dasar masyarakat dalam bidang ekonomi, sosial dan budaya, politik, hukum, dan keamanan tanpa mentoleransi adanya diskriminasi Arah Kebijakan/Target Pencapaian: • Menurunnya jumlah penduduk miskin dan pengangguran di Kabupaten Mojokerto • Menurunnya jumlah penduduk yang menyandang masalah sosial di Kabupaten Mojokerto • Makin baiknya angka Indeks Pembangunan Manusia di Kabupaten Mojokerto • Makin seimbangnya persebaran penduduk Kabupaten Mojokerto dengan daya dukung dan daya tampung lingkungan • Semua anggota masyarakat mempunyai akses yang sama dalam mendapatkan dan memanfaatkan berbagai pelayanan sosial serta • mendapatkan dan memanfaatkan sarana dan prasarana ekonomi • Tidak adanya diskriminasi dalam berbagai aspek kehidupan bermasyarakat

Misi 6: Mewujudkan peningkatan kegiatan ekonomi dan pendapatan masyarakat, peningkatan produksi pertanian dan hasil-hasil perdesaan, penurunan jumlah keluarga miskin, dan penurunan jumlah pengangguran Arah Kebijakan/Target Pencapaian: • Struktur perekonomian diperkuat dengan mendudukkan sektor industri, jasa, pariwisata, koperasi, usaha mikro, usaha kecil dan menengah

PENILAIAN (5) Sedikit Terintegrasi; Alasan Keintegrasian program ruang/spatial dalam RPJPD dengan alokasi ruang pada RTRW, ditunjukkan pada hal sebagai berikut : • Dimensi waktu perencanaan antara RTRW (2009-2029) dengan RPJPD (20052025) disusun pada waktu yang berbeda, sehingga target pencapaian ruang dalam RTRW dengan RPJPD berbeda; • Kelemahan integrasi pada aspek ini adalah tahapan program pembangunan dalam RPJPD sifatnya makro sedangkan program ruang/spatial sifatnya operasional. • Beberapa hal yang sedikit menunjukkan keintegrasian adalah sebagai berikut : 1) antara Misi 1 Pemerataan Pemenuhan Hakhak dasar dan

REKOMENDASI (6) • Walaupun RTRW dengan RPJPD memiliki periode waktu perencanaan yang berbeda, seharusnya kedua dokumen menggunakan periode pentahapan dengan targettarget pencapaian yang sama.

50


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

3

4

DOKUMEN RTRW (2) lokasi Kec. Ngoro, Kec. Jetis, Kec. Mojoanyar • Pengembangan kawasan unggulan pariwisata Program dalam RTRW: • Rehabilitasi dan pemantapan kawasan lindung di Kec. Pacet, Kec. rawas,Kec.Gondang, Kecamatan Jatireja, Kec Dawarblandong, Kec Kemlagi dan Kec Ngoro • Pengembangan kawasan lindung hampir di seluruh 18 kecamatan Program dalam RTRW: • Pengembangan kawasan unggulan pariwisata

(3)

DOKUMEN RPJPD (4) sebagai motor penggerak roda perekonomian

Misi 7: Mewujudkan pengelolaan dan pelestarian Sumber Daya Alam (SDA) dan Lingkungan Hidup secara berkelanjutan

PENILAIAN (5) Kebutuhan Sosial Ekonomi masyarakat dalam RPJPD Kabupaten Mojokerto dengan pemanfaatan ruang kawasan pertanian dalam RTRW; dan 2) antara Misi 7 Pelestarian SDA & LH dalam RPJPD dengan pemanfaatan ruang kawasan lindung dalam RTRW

REKOMENDASI (6)

Misi 11: Menjadikan Kabupaten Mojokerto sebagai pusat tujuan wisata Budaya dan religius di Jawa Timur • Arah Kebijakan/Target Pencapaian: • Semakin membaiknya pengelolaan serta pelestarian budaya dan situs-situs peninggalan Kerajaan Majapahit • Mojokerto dijadikan tempat tujuan (destinasi) wisata budaya oleh para siswasiswi yang duduk di jenjang Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah di • Jawa Timur dan/atau Indonesia • Mojokerto dijadikan tempat tujuan (destinasi) wisata budaya bagi para wisatawan, baik wisatawan domestik maupun manca negara

51


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

3. FOKUS 2: INTEGRASI ANTARA RTRW DENGAN RPJMD DAN RENSTRA SKPD

3.1. Konsepsi Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJMD dan Renstra SKPD 3.1.1. Penjelasan Singkat Fokus 2 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) merupakan dokumen perencanaan jangka menengah yang mempunyai kedudukan strategis karena berfungsi untuk mengoperasionalkan dokumen perencanaan jangka panjang daerah (RPJPD dan RTRW) dan menjadi acuan bagi penyusunan dokumen perencanaan tahunan (RKPD) untuk masuk dalam proses penganggaran agar dapat diimplementasikan. Oleh karenanya penting untuk memahami keterkaitan RTRW dengan RPJMD dan bagaimana menerjemahkan RTRW ke dalam RPJMD agar RTRW tersebut dapat diimplementasikan. Integrasi RTRW ke dalam RPJMD dapat dilakukan dengan mengidentifikasikan keterkaitan antara komponen-komponen kedua dokumen tersebut. Pemahaman keterkaitan kedua dokumen tersebut (RTRW dan RPJMD) berdasarkan keterkaitan antara komponen-komponennya dilakukan melalui kajian regulasi. Hal yang sama juga dilakukan terhadap dokumen Renstra SKPD (bagaimana keterkaitan RTRW dengan Renstra SKPD) mengingat Renstra SKPD juga merupakan dokumen perencanaan jangka menengah dan menjadi acuan SKPD dalam melakukan penyusunan Renja SKPD yang merupakan rencana tahunan.

3.1.2. Tujuan Instruksional Umum Bab ini menjelaskan integrasi antara Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD). Dengan mempelajari bab ini, pembaca diharapkan memahami perlunya integrasi muatan antara RTRW dengan RPJMD dan Renstra SKPD, mengingat operasionalisasi dokumen jangka panjang RTRW dilakukan melalui RPJMD dan Renstra SKPD sebagai dokumen perencanaan jangka menengah yang nantinya diimplementasikan melalui dokumen perencanaan tahunan (RKPD dan Renja SKPD) dengan proses penganggarannya. Selain itu diharapkan pembaca juga memahami 52


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

bagaimana langkah-langkah yang perlu dilakukan mengintegrasikan RPJMD dan Renstra SKPD dengan RTRW.

dalam

3.1.3. Tujuan Instruksional Khusus a. Memahami kedudukan RTRW dengan RPJMD dan Renstra SKPD; b. Memahami konsep integrasi muatan RTRW dengan RPJMD dan Renstra SKPD; c. Memahami keterkaitan antara komponen-komponen dalam RTRW dengan RPJMD dan Renstra SKPD; d. Memahami cara menerjemahkan RTRW ke dalam RPJMD dan Renstra SKPD.

3.2. Penjelasan Muatan Fokus 2: Integrasi Antara RTRW dengan RPJMD dan Renstra SKPD Dalam subbab ini dibahas bagaimana keterkaitan RPJMD dengan RTRWP. Berdasarkan UU No. 25 tahun 2004 dan UU No. 32 tahun 2004, pemerintah daerah diharuskan mengembangkan sistem perencanaan pembangunan daerah. Dalam sistem perencanaan pembangunan daerah saat ini, terdapat dua dokumen perencanaan pembangunan jangka menengah yang saling berkaitan satu dengan yang lain, yaitu RPJMD dan Rencana Strategis (Renstra) SKPD. RPJMD merupakan rencana pembangunan jangka menengah daerah yang penyusunannya dikoordinasikan oleh Bappeda, sementara Renstra SKPD merupakan rencana strategis jangka menengah yang disusun oleh masing-masing SKPD. RPJMD dan Renstra SKPD merupakan satu kesatuan dokumen perencanaan pembangunan jangka menengah daerah yang penyusunannya dilakukan secara terintegrasi. Sehubungan dengan itu, pada bagian ini juga dilakukan pengkajian mengenai keterkaitan Renstra SKPD dengan RTRWP tersebut. Seperti pada bab 2, maka pembahasan dilakukan dengan menggunakan dokumen perencanaan di tingkat provinsi sebagai contoh (RTRWP, RPJMD Provinsi). Mekanisme yang sama dapat dilakukan untuk dokumen perencanaan di tingkat kabupaten/kota.

3.2.1. Kedudukan RPJMD dan Renstra SKPD terhadap RTRW Sebelum membahas kedudukan RPJMD dan Renstra SKPD terhadap RTRW, berikut ini diberikan gambaran bagaimana kedudukan RTRW 53


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

dalam sistem perencanaan pembangunan secara keseluruhan (lihat Gambar 3.1). Seperti yang disebutkan dalam penjelasan pasal 31 PP No. 8 tahun 2008, rencana tata ruang dan RPJPD sebagai dokumen perencanaan satu sama lain saling berkaitan dan tidak dapat dipisahkan. Dengan demikian, kedudukan RTRW adalah setara dengan RPJPD di daerah, yaitu sebagai dokumen perencanaan pembangunan jangka panjang yang saling terintegrasi. RTRW bersama-sama dengan RPJPD menjadi acuan dalam penyusunan RPJMD. Penyusunan RPJMD sendiri dilakukan secara paralel dan iteratif dengan penyusunan Renstra SKPD oleh masing-masing SKPD. Pertama, Bappeda menyusun Rancangan Awal RPJMD. Rancangan Awal RPJMD ini menjadi acuan setiap SKPD dalam menyusun Rancangan Renstra SKPD. Semua Rancangan Renstra SKPD ini kemudian diberikan pada Bappeda untuk diintegrasikan dan disinkronisasikan, sehingga menghasilkan Rancangan RPJMD. Kemudian, Rancangan RPJMD ini dibahas dalam Musrenbang Pembangunan Jangka Menengah Daerah dengan melibatkan berbagai stakeholder pembangunan. Masukan yang diperoleh dalam Musrenbang tersebut digunakan untuk menyempurnakan Rancangan RPJMD sehinga dihasilkan Rancangan Akhir RPJMD. Rancangan Akhir ini kemudian dibahas oleh DPRD, dan bila telah disetujui ditetapkan menjadi Peraturan Daerah. RPJMD yang telah ditetapkan dengan Perda tersebut menjadi acuan bagi setiap SKPD dalam memfinalisasikan Rancangan Renstra SKPD menjadi Renstra SKPD. Tampak bahwa RPJMD dan Renstra SKPD mempunyai keterkaitan yang sangat erat. Lihat Gambar 3.2. Gambar 3.1 Kedudukan RTRW dalam Sistem Perencanaan Pembangunan

Sumber: Departemen Pekerjaan Umum 54


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Selain sebagai acuan dalam penyusunan RPJMD, seharusnya RTRW juga menjadi acuan dalam penyusunan Renstra SKPD, khususnya bagi urusan-urusan yang mempunyai keterkaitan erat dengan rencana tata ruang. Urusan yang memiliki keterkaitan erat dengan rencana tata ruang adalah urusan-urusan yang kegiatannya memiliki implikasi terhadap ruang, seperti pengembangan infrastruktur (urusan Pekerjaan Umum), pengembangan kawasan industri (urusan industri), penetapan destinasi kawasan pariwisata (urusan pariwisata), dan sebagainya. SKPD-SKPD tersebut perlu mengacu pada RTRW dalam penyusunan Renstra SKPDnya masing-masing, khususnya untuk acuan arahan pengembangan spasial dari urusan terkait pada tahapan periode lima tahun yang bersangkutan. Sebagai contoh: -

Dinas Pekerjaan Umum yang membawahi urusan pekerjaan umum, perlu mengacu pada RTRW mengenai hal-hal yang berkaitan dengan urusan pekerjaan umum seperti perumahan dan permukiman, prasarana wilayah (air limbah, drainase, jalan, air bersih).

-

Dinas Kebersihan dan Pertamanan yang membawahi urusan (sebagian) lingkungan hidup, mengacu pada RTRW mengenai halhal yang berkaitan dengan urusan tesebut seperti persampahan (misalnya lokasi TPS, TPA), pemakaman (lokasi TPU), dan ruang terbuka hijau (misalnya lokasi RTH skala kota dan skala kecamatan). Gambar 3.2 Keterkaitan RTRW dengan RPJMD dan Renstra SKPD

Sumber: Hasil Kajian, 2010 55


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

-

Dinas Pertanian yang membawahi urusan pertanian, mengacu pada RTRW untuk hal-hal yang berkaitan dengan urusan pertanian seperti pengembangan kawasan pertanian, pengembangan jaringan irigasi teknis, dan sebagainya.

-

Dinas Perhubungan yang membawahi urusan perhubungan, mengacu pada RTRW untuk hal-hal yang berkaitan dengan urusan transportasi seperti penentuan lokasi terminal yang terpadu untuk antarmoda, dan sebagainya.

3.2.2. Kajian Muatan RPJMD, Renstra SKPD, dan RTRW Provinsi Untuk melihat keterkaitan antara RTRWProvinsi dengan RPJMD dan Renstra SKPD secara lebih jelas, maka perlu ditelaah muatan masingmasing dokumen perencanaan tersebut. Muatan RTRWP sudah dijelaskan pada bab 2 (dua). Muatan RPJMD menurut PP No 8 tahun 2008 (pasal 40) paling sedikit mencakup: a. Pendahuluan; b. Gambaran umum kondisi daerah; c. Gambaran pengelolaan pendanaan;

keuangan

daerah

serta

kerangka

d. Analisis isu-isu strategis; e. Visi, misi, tujuan dan sasaran; f.

Strategi dan arah kebijakan;

g. Kebijakan umum dan program pembangunan daerah; h. Indikasi rencana program prioritas yang disertai kebutuhan pendanaan; i.

Penetapan indikator kinerja daerah; dan

j.

Pedoman transisi dan kaidah pelaksanaan.

Hal yang perlu diperhatikan adalah adanya perbedaan penggunaan ’strategi’ dan ’kebijakan’ dalam RTRW dengan RPJMD. Dalam RPJMD, kebijakan dirumuskan setelah ada strategi, sebaliknya dalam RTRW kebijakan dirumuskan terlebih dulu baru kemudian diturunkan dalam bentuk strategi (Lihat Gambar 3.3) 56


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Pengertian strategi dan kebijakan dalam RPJMD diatur dalam PP No. 8 tahun 2008 sebagai berikut: - Strategi adalah langkah-langkah berisikan program-program indikatif untuk mewujudkan visi dan misi; - Kebijakan adalah arah/tindakan yang diambil oleh pemerintah daerah untuk mencapai tujuan. Definisi program dalam RPJMD adalah instrumen kebijakan yang berisi satu atau lebih kegiatan yang dilaksanakan oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) untuk mencapai sasaran dan tujuan serta untuk memperoleh alokasi anggaran atau kegiatan masyarakat yang dikoordinasikan oleh Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. Program dalam RPJMD sudah memiliki nomenklatur yang jelas dan seragam karena telah diatur dalam Permendagri No. 13 tahun 2006 serta revisinya Permendagri No. 59 tahun 2007. Gambar 3.3 Kedudukan Kebijakan dan Strategi dalam RPJMD dan RTRW

RPJMD

RTRW

VISI

TUJUAN

SASARAN

MISI KEBIJAKAN

TUJUAN

SASARAN STRATEGI

STRATEGI 1. RENCANA STRUKTUR & POLA RUANG 2. RENCANA KAWASAN STRATEGIS

KEBIJAKAN

PROGRAM

INDIKASI PROGRAM UTAMA

ARAHAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG

Sumber: Hasil Kajian, 2010 33

Sementara dalam RTRWP yang dimaksud dengan kebijakan penataan ruang wilayah provinsi adalah arah tindakan yang harus ditetapkan untuk mencapai tujuan penataan ruang wilayah provinsi. Sedangkan strategi 33

Permen PU No 15/PRT/M/2009 tentang Pedoman Peyusunan RTRW Provinsi, hal. 12.

57


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

penataan ruang wilayah provinsi merupakan penjabaran masing-masing kebijakan penataan ruang wilayah provinsi ke dalam langkah-langkah operasional untuk mencapai tujuan penataan ruang yang telah ditetapkan. Perbedaan terutama terletak pada kedudukan strategi. Dalam RTRW, strategi merupakan penjabaran dari masing-masing kebijakan, sedangkan dalam RPJMD strategi merupakan induk dari kebijakan. Namun bila ditelaah lebih lanjut, definisi kebijakan dalam RTRW maupun RPJMD memiliki arti yang sama yaitu sebagai arah tindakan yang ditetapkan untuk mencapai tujuan. Dengan demikian, sebaiknya pengintegrasian RPJMD dengan RTRW dilakukan pada level kebijakan, bukan strategi. Kebijakan dalam RTRW diterjemahkan ke dalam kebijakan lima tahunan di RPJMD. Pengintegrasian RTRWP dan RPJPD ke dalam RPJMD dapat dilakukan dengan tahapan sebagai berikut (lihat Tabel 3.1): Tabel 3.1 Keterkaitan muatan antara RPJPD, RTRWP, dengan RPJMD RPJPD Pendahuluan Gambaran Umum Kondisi Daerah

Analisis Isu-isu Strategis Visi dan Misi Daerah Arah Kebijakan Tahapan dan Prioritas Pembangunan Kaidah Pelaksanaan

RPJMD Pendahuluan Gambaran Umum Kondisi Daerah

Gambaran Pengelolaan Keuangan Daerah Analisis Isu-isu Strategis Visi, Misi, Tujuan, Sasaran Strategi dan Arah Kebijakan Kebijakan Umum & Program Pembangunan Daerah Indikasi Rencana Progam Prioritas + Kebutuhan Pendanaan Penetapan Indikator Kinerja Daerah Pedoman Transisi & Kaidan Pelaksanaan

RTRWP Pendahuluan: - Dasar hukum penyusunan RTRW Provinsi; - Profil wilayah provinsi; - Isu-isu strategis; dan - Peta-peta Tujuan penataan ruang wilayah Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah. Rencana Struktur Ruang Rencana Pola Ruang

Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Provinsi Arahan Pemanfaatan Ruang (indikasi program utama 5 tahunan) (4)

Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Keterangan: Æ arah keterkaitan Sumber: (1) PP No. 8 tahun 2008; (2) SE Mendagri 050/2020/SJ tahun 2005; (3) Permen PU No. 15/PRT/M/2009, Lampiran V. 58


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

1. Gambaran Umum Kondisi Daerah. Analisis gambaran umum kondisi daerah dalam RPJMD sebenarnya lebih fokus pada analisis kondisi daerah dalam 5 tahun jangka waktu perencanaan RPJMD. Namun, analisis ini tetap harus dilakukan dalam konteks jangka panjangnya (dalam kerangka 20 tahun) yang telah dilakukan dalam bagian Gambaran Umum Kondisi Daerah di RPJPD dan untuk konteks kewilayahannya (spasial) telah dilakukan dalam Buku Data dan Analisis maupun bagian Pendahuluan Buku Rencana RTRWP. Hal yang penting untuk diperhatikan dalam melakukan analisis ini di RPJMD adalah: - Menggunakan indikator yang sama seperti yang digunakan dalam RPJPD maupun RTRWP, dengan target pencapaian untuk jangka waktu lima tahun sesuai periode RPJMD yang bersangkutan; - Menggunakan sumber data dan informasi yang sama; serta - Memahami dan memperhatikan metode analisis yang digunakan dalam RPJPD dan RTRWP. 2. Analisis Isu-isu Strategis. Analisis isu-isu strategis dalam RPJMD dirumuskan berdasarkan hasil analisis gambaran umum kondisi daerah dan analisis gambaran pengelolaan keuangan daerah serta memperhatikan isu-isu strategis dalam RPJPD dan RTRWP. Hal ini untuk menjamin bahwa isu-isu yang telah dirumuskan dalam RPJPD dan RTRWP diakomodasi dalam RPJMD. Dengan juga memperhatikan isu-isu strategis dalam RTRWP, maka hal tersebut dapat menjamin bahwa isu-isu yang bermuatan spasial (terkait pengembangan wilayah) juga sudah dicakup dalam isu-isu strategis dalam RPJMD. 3. Visi-Misi, Tujuan dan Sasaran. Visi-Misi dalam RPJMD adalah visimisi Kepala Daerah terpilih. Seharusnya, para calon KDH dalam merumuskan visi-misinya pada saat kampanye sudah melakukannya berdasarkan visi-misi daerah yang tertuang dalam RPJPD. Hal ini mengingat visi-misi dalam RPJPD adalah visi-misi daerah yang menggambarkan kondisi daerah tesebut yang diinginkan untuk jangka waktu 20 tahun ke depan. Visi-misi daerah ini adalah milik bersama yang dirumuskan secara bersama-sama oleh stakeholder daerah tersebut. Oleh karenanya, penting bagi para calon KDH untuk merumuskan visi-misinya sebagai bagian dari upaya pencapaian visimisi daerah tersebut. 59


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tujuan dan sasaran dalam RPJMD disusun berdasarkan isu-isu strategis yang telah dirumuskan, hasil analisis gambaran umum kondisi daerah, serta penjabaran dari misi KDH. Tujuan dan sasaran dalam RPJMD tersebut juga harus memperhatikan dan menjabarkan tujuan dan sasaran serta arahan kebijakan dalam RPJPD dan RTRWP serta pencapaian indikator sasaran sesuai dengan target yang telah ditetapkan untuk periode RPJMD tersebut. 4. Arah Kebijakan. Arah kebijakan dalam RPJMD dirumuskan sebagai upaya pencapaian tujuan. Dalam RPJMD, kebijakan diturunkan untuk setiap strategi. Perumusannya harus memperhatikan isu strategis, tujuan yang ingin dicapai, serta arah kebijakan jangka panjang yang terdapat dalam RPJPD dan RTRWP (kebijakan penataan ruang wilayah). Kebijakan penataan ruang wilayah dalam RTRWP akan memberikan arahan mengenai pengembangan wilayah atau lokasi kegiatan dalam kerangka lima tahun yang sesuai dengan periode RPJMD tersebut. Dengan demikian arah kebijakan dalam RPJMD tesebut ada yang merupakan arah kebijakan pembangunan, namun juga terdapat arah kebijakan spasial. Arah kebijakan ini kemudian dijabarkan ke dalam program prioritas tahunan dalam kerangka lima tahun. 5. Indikasi Rencana Program Prioritas. Perumusan program prioritas dalam RPJMD dilakukan untuk setiap kebijakan dengan memperhatikan capaian program tahun sebelumnya, target capaian dalam periode ini, program prioritas yang terkait di tingkat atasnya (dalam hal ini di tingkat nasional). Untuk melihat sinkronisasi dan keterkaitannya dengan RPJPD dan RTRWP, maka pada tahap ini dilakukan pengecekan terhadap Tahapan dan Prioritas Pembangunan dalam RPJPD serta Arahan Pemanfaatan Ruang (indikasi program utama 5 tahunan) dalam RTRWP untuk periode RPJMD yang bersangkutan. Sementara muatan Renstra SKPD paling sedikit mencakup: a. Pendahuluan; b. Gambaran pelayanan SKPD; c. Isu-isu strategis berdasarkan tugas, pokok, dan fungsi; d. Visi, misi, tujuan dan sasaran, strategi dan kebijakan; e. Rencana program, kegiatan, indikator kinerja, kelompok sasaran dan pendanaan indikatif; dan 60


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

f.

Indikator kinerja SKPD yang mengacu pada tujuan dan sasaran RPJMD.

Keterkaitan antara RTRWP dan Renstra SKPD dapat dilihat pada gambar 3.4. Pada dasarnya komponen muatan Renstra SKPD yang terkait dengan RTRWP tidak berbeda dengan komponen muatan pada RPJMD. Perbedaannya adalah masing-masing SKPD hanya mengacu pada satu/beberapa urusan dalam RTRWP yang sesuai dengan tugas dan fungsi SKPD yang bersangkutan. (lihat lagi pembahasan pada subbab 3.4.1 di atas). Gambar 3.4 Keterkaitan muatan RTRWP dengan Renstra SKPD

Sumber: Hasil Kajian, 2010

3.3. Lembar Kerja Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJMD Tujuan

:

1. Peserta memahami konsep integrasi muatan antara RTRW dengan RPJMD; 2. Peserta dapat mengevaluasi keintegrasian RTRW dengan RPJMD;

61


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning 3. Peserta memahami keterkaitan antara komponen-komponen dalam RTRW dengan RPJMD; 4. Peserta memahami cara mengintegrasikan RTRW dengan RPJMD. Waktu

:

50 menit

Metode

:

Diskusi Kelompok

Alat Bantu

:

• •

Flip Chart Laptop

Dokumen Penunjang

:

• • • • •

Dokumen Buku Rencana RTRW; Ranperda RTRW; Dokumen/Naskah Akademis RPJMD; Perda RPJMD; Peraturan perundangan terkait

3.3.1. Arahan Kerja Kelompok 1. Pelajari Tabel 3.1 yang menggambarkan keterkaitan antara komponen-komponen RTRW dengan RPJMD. 2. Periksalah dokumen RTRW dan RPJMD di daerah Saudara. Nilailah keintegrasian muatan antara RTRW dengan RPJMD dengan menggunakan Lembar Kerja di bawah. Penilaian keintegrasian dilakukan untuk beberapa komponen dari dokumen. 3. Komponen pertama yang akan dinilai adalah: Integrasi antara kebijakan & strategi penataan ruang dalam RTRW dengan Arah Kebijakan dalam RPJMD Untuk melakukan penilaian, lakukan langkah-langkah berikut ini: • Pelajari tahapan dalam RTRW dan pilih tahapan yang sesuai dengan periode RPJMD. Fokus latihan adalah pada periode tahapan tersebut (Misalnya PJM-1 atau PJM-2). • Setiap kelompok memilih topik bahasan yang akan dijadikan bahan latihan. Ada baiknya topik bahasan yang dipilih adalah sektor unggulan/prioritas daerah yang dicantumkan dalam Visi RPJMD. Pilihlah topik bahasan yang mempunyai keterkaitan erat dengan penataan ruang, misalnya permukiman, industri, transportasi, pertanian, dan sebagainya. Untuk itu pelajari kembali Tabel Pemetaan Keterkaitan RTRW dengan RPJPD dan RPJMD dalam Modul Aspek Kelembagaan. • Tuliskan Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang dalam RTRW untuk topik bahasan yang dipilih pada Kolom 2.

62


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tuliskan Arah Kebijakan Pembangunan dalam RPJMD untuk topik bahasan yang dipilih pada Kolom 4. • Cek keterkaitan antara Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang dalam RTRW dengan Arah Kebijakan dalam RPJMD. Berikan tanda Æ untuk menunjukkan keterkaitan antara Kebijakan/Strategi dalam RTRW dengan Arah Kebijakan dalam RPJMD (Kolom 3). • Tuliskan pada Kolom Penilaian (Kolom 5), apakah terdapat kebijakan dan strategi penataan ruang dalam RTRW yang tidak sejalan dengan Arah Kebijakan dalam RPJMD? • Apabila hasil evaluasi menunjukkan adanya ketidaksesuaian, berikan rekomendasi perbaikan pada Kolom 6. 4. Komponen kedua yang akan dinilai adalah: Integrasi antara program ruang/spatial dalam RTRW dengan indikasi program prioritas dalam RPJMD Untuk melakukan penilaian, lakukan langkah-langkah berikut ini: • Tuliskan program spasial yang direncanakan dalam Arahan Pemanfaatan Ruang RTRW untuk topik bahasan yang dipilih pada Kolom 2. Cantumkan program-program baik yang ada dalam program struktur ruang dan program pola ruang. • Tuliskan indikasi program prioritas dalam RPJMD untuk topik bahasan yang dipilih pada Kolom 4. • Tuliskan penilaian pada Kolom 5 berdasarkan hal berikut ini: - Apakah terdapat keterkaitan antara program-program dalam RTRW dengan indikasi program prioritas dalam RPJMD? Berikan tanda Æ untuk menunjukkan keterkaitan tersebut (Kolom 3). - Apakah terdapat arahan lokasi yang jelas dalam RTRW untuk indikasi program prioritas dalam RPJMD? Arahan lokasi dalam RTRW ini juga bisa dicek dalam arah kebijakan RTRW untuk topik bahasan yang dipilih. Apakah arahan lokasi dalam RTRW sesuai dengan arahan lokasi dalam RPJMD? - Apakah terdapat program-program dalam RTRW yang tidak terdapat dalam RPJMD? Tandai program-program tersebut dengan memberikan garis bawah. • Apabila dalam RPJMD, indikasi program prioritasnya belum memuat arahan lokasi, maka tuliskan perbaikan ini pada Kolom 5. • Apabila terdapat program-program dalam RTRW yang tidak terdapat dalam RPJMD, jelaskan mengapa ini terjadi? Bagaimana saran perbaikannya? Tuliskan pada Kolom 5. 63


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

3.3.2. Lembar Kerja: Evaluasi Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJMD 1. LK-1: Integrasi antara Kebijakan & Strategi penataan ruang dalam RTRW dengan Arah Kebijakan dalam RPJMD No. (1) 1

2

3

DOKUMEN RTRW (2) Kebijakan 1: Strategi 1.1. Strategi 1.2 …………….. Kebijakan 2: Strategi 2.1 Strategi 2.2 …………….. Kebijakan 3: Strategi 3.1 Strategi 3.2 ……………..

(3)

DOKUMEN RPJMD (4) Arah Kebijakan: ………….. Arah Kebijakan: ………….. Arah Kebijakan: ………….. Arah Kebijakan: ………….. Arah Kebijakan: ………….. Arah Kebijakan: ………….. Arah Kebijakan: ………….. Arah Kebijakan: ………….. Arah Kebijakan: ………….. Arah Kebijakan: ………….. Arah Kebijakan: ………….. Arah Kebijakan: …………..

PENILAIAN (5)

REKOMENDASI (6)

2. LK-2: Integrasi antara program ruang/spatial dalam RTRW dengan indikasi program prioritas dalam RPJMD No.

DOKUMEN RTRW

(1)

(2)

(3)

DOKUMEN RPJMD

PENILAIAN

REKOMENDASI

(4)

(5)

(6)

1

Program: …………

Program: …………

2

Program: …………

Program: …………

3

Program: …………

Program: …………

4

Program: …………

Program: …………

5

Program: …………

Program: …………

6

Program: …………

Program: …………

7

Program: …………

Program: …………

8

Program: …………

Program: …………

9

Program: …………

Program: …………

10

Program: …………

Program: …………

64


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning Gambar 3.5 Ilustrasi Kerangka Berpikir Cara Pengisian LK

65


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

3.4. Contoh Kasus Pengisian Lembar Kerja Integrasi Muatan Antara RTRW dengan RPJMD Untuk contoh kasus integrasi muatan antara RTRW dengan RPJMD digunakan contoh Kabupaten Pesisir Selatan. Pada saat pendampingan Bappenas di daerah dimulai bulan Juni 2010, status penyusunan RTRW Kabupaten Pesisir Selatan sedang dalam proses revisi. Pada bulan Juli, prosesnya sudah pada tahap rekomendasi Gubernur. Pada bulan Oktober 2010 dilakukan pelatihan di daerah dengan menggunakan modul pelatihan ini sebagai bahan pelatihan. Bulan November 2010 proses penyusunan RTRW Kabupaten Pesisir Selatan sudah pada pembahasan oleh BKPRN, dan di tahap akhir pendampingan oleh Bappenas, RTRW Kabupaten Pesisir Selatan sudah dibahas di DPRD. Saat ini RTRW Kabupaten Pesisir Selatan 2010-2030 telah disahkan menjadi Perda No. 7 Tahun 2011. 1. LK-1: Integrasi antara Kebijakan & Strategi penataan ruang dalam RTRW dengan Arah Kebijakan dalam RPJMD No. (1) 1

2

DOKUMEN RTRW (2) Kebijakan 1: Peningkatan kualitas kawasan lindung untuk menjaga kelestarian sumberdaya alam secara terpadu dengan provinsi dan Kabupaten berbatasan. Strategi 1.1: Pemantapan fungsi kawasan lindung. Strategi 1.2: Menyelesaian konflik penggunaan ruang berdasarkan aspek hukum dan mempertimbangkan kondisi sosial masyarakat. Strategi 1.3: Mensinkronisasikan fungsi kawasan lindung dengan provinsi dan kabupaten yang berbatasan. Kebijakan 2: Penguatan dan pemulihan fungsi kawasan lindung yang meliputi Taman Nasional Kerinci Seblat, Hutan Lindung, Hutan Suaka Alam Wisata. Strategi 2.1: Menetapkan tata batas kawasan

(3)

DOKUMEN RPJMD (4) Arah Kebijakan 1: Terciptanya Penegakan Supremasi Hukum dan Pemberantasan Korupsi. • Menegakkan supremasi hukum serta menjalankan kepemerintahan yang baik, bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN). • Meningkatkan kesadaran hukum aparatur dan masyarakat dalam upaya terciptanya masyarakat yang berbudaya hukum. Arah Kebijakan 2: Revitalisasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah • Meningkatkan disiplin dan kompetensi aparatur dalam penyelenggaraan kepemerintahan yang amanah

PENILAIAN (5)

REKOMENDASI (6)

• Kebijakan 1,2,3 pada dokumen RTRW terintegrasi dengan arah kebijakan 5 pada dokumen RPJMD berkaitan dengan peningkatan kualitas lingkungan hidup. • Kebijakan 4 pada dokumen RTRW terintegrasi dengan arah kebijakan 3 pada dokumen RPJMD berkaitan dengan peningkatan perkembangan ekonomi dalam

• Perlu dituangkan arahan kebijakan dalam dokumen RPJMD berkaitan dengan mitigasi bencana. • Arah kebijakan RPJMD seharusnya lebih spesifik dan mengacu pada kebijakan RTRW. • Perlu ditambahkan

66


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

3

4

DOKUMEN RTRW (2) lindung dan budidaya untuk memberikan kepastian rencana pemanfaatan ruang dan investasi. Strategi 2.2: Meyusun dan pelaksanaan program rehabilitasi lingkungan, terutama pemulihan fungsi Taman Nasional Kerinci Seblat dan hutan lindung yang berbasis masyarakat. Strategi 2.3: Meningkatkan pengelolaan lingkungan hidup dan pengendalian kerusakan dan pencemaran lingkungan. Strategi 2.4: Meningkatkan kapasitas masyarakat dalam pengelolaan sumber daya Keanekaragaman hayati. Strategi 2.5: Menggalang kerjasama regional, nasional dan internasional dalam rangka pemulihan fungsi kawasan lindung terutama Taman Nasional Kerinci Seblat dan Hutan Lindung. Kebijakan 3: Pengembangan berbagai bentuk pemanfaatan sumber daya alam yang berbasis konservasi guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat Strategi 3.1: Mengembangkan energy alternatif sebagai sumber listrik, seperti pembangkit listrik mikro hidro, tenaga uap, surya, gelombang laut, dll. Strategi 3.2: Mengembangkan kegiatan konservasi yang bernilai lingkungan dan sekaligus juga bernilai sosial‐ekonomi, seperti hutan kemasyarakatan, hutan tanaman rakyat. Strategi 3.3: Meningkatkan kapasitas masyarakat dalam pemanfaatan sumber energi yang terbarui (renewable energy).

Kebijakan 4: Pengurangan kesenjangan

(3) •

• •

DOKUMEN RPJMD (4) transparan dan akuntabel. Penciptaan fungsi kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintahan yang bersih, dengan efektif, efisien, transparan, dan profesional dalam melakukan pelayanan publik. Meningkatnya partisipasi dan peran serta masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik. Terlaksananya pemberdayaan dan fasilitas yang memadai dalam penyelenggaraan Pemerintahan Nagari.

Arah Kebijakan 3: Pembangunan Ekonomi • Pemberdayaan ekonomi kerakyatan berbasis potensi lokal secara bertahap dan berkelanjutan (sustainable development). • Mengembangkan komoditas unggulan serta pusat‐pusat pertumbuhan ekonomi daerah. • Mengoptimalkan pemanfaatkan potensi sumber daya lokal. • Menerapkan teknologi tepat guna. • Meningkatkan kerjasama ekonomi lintas daerah. • Pengentasan kemiskinan dan ketertinggalan daerah. Arah Kebijakan 4: Pembangunan

PENILAIAN (5) rangka pengurangan kesenjangan. • Kebijakan 5 dan 7 pada dokumen RTRW terintegrasi dengan arah kebijakan 3 pada dokumen RPJMD berkaitan dengan pemanfaatan potensi sumberdaya lokal dan pengembangan pusat pertumbuhan ekonomi daerah. • Kebijakan 6 pada dokumen RTRW terintegrasi dengan arah kebijakan 3 pada dokumen RPJMD berkaitan dengan pemanfaatan teknologi dalam rangka peningkatan produktivitas potensi sumberdaya lokal. • Kebijakan 8 pada dokumen RTRW terintegrasi dengan arah kebijakan 5 pada dokumen RPJMD terkait dengan penyediaan

REKOMENDASI (6) arahkebijakan bidang kesehatan, agama, sosial budaya, dan pemerintahan yang terkait dengan ruang (misal distribusi fasilitas, dsb) pada kebijakan dan alokasi ruang dalam RTRW.

67


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

5

DOKUMEN RTRW (2) pembangunan dan perkembangan wilayah Utara‐Selatan. Strategi 4.1: Mengembangkan interaksi kawasan untuk Peningkatan perkembangan ekonomi kawasan dengan pengembangan jalan arteri primer. Strategi 4.2: Memantapkan fungsi Pusat Kegiatan Lokal (PKL). Strategi 4.3: Menetapkan dan memantapkan Kota Tapan sebagai Pusat Kegiatan Wilayah Promosi (PKWp) yang dipromosikan provinsi untuk melayani kegiatan skala provinsi atau beberapa kabupaten/kota dan Pusat. Strategi 4.4: Mendorong terbentuknya aksesibilitas jaringan transportasi dalam rangka menunjang perkembangan wilayah. Strategi 4.5: Meningkatkan akses wilayahwilayah yang belum berkembang melalui pengembangan/ pembangunan jaringan jalan Kabupaten, propinsi dan pelayanan kapal perintis ke daerah‐daerah terisolir di Pantai Barat Kabupaten menuju Kepulauan Mentawai Kebijakan 5: Peningkatan pemanfaatan potensi sumberdaya alam dan pengembangan wilayah pusat‐pusat pemukiman melalui pengolahan sektor perkebunan, perternakan, pertanian dan perikanan dan pariwisata sesuai daya dukung wilayah. Strategi 5.1: Meningkatkan kegiatan pertanian, kehutanan dan perkebunan melalui pola intensifikasi dan ekstensifikasi dengan tetap mempertahankan ekosistem lingkungan. Strategi 5.2: Meningkatkan pengembangan kawasan agropolitan dengan melengkapi fasilitas

(3)

DOKUMEN RPJMD (4) Keagamaan • Meningkatkan kualitas pelayanan keagamaan bagi masyarakat. • Meningkatkan peran serta lembaga sosial keagamaan dan lembaga pendidikan keagamaan dalam pembangunan umat. • Meningkatkan kualitas pendidikan agama dan keagamaan pada semua jalur, jenis dan jenjang pendidikan. • Meningkatkan jumlah pendidik dan tenaga kependidikan agama. • Meningkatkan kerukunan hidup beragama dalam mewujudkan kehidupan yang harmonis, toleran dan saling menghormati. • Meningkatkan kesadaran masyarakat dalam membayar zakat, infak dan sedekah. Arah Kebijakan 5: Terwujudnya Pembangunan Sosial Budaya • Meningkatkan mutu pendidikan pada setiap jalur, jenis dan jenjang pendidikan sesuai dengan kewenangan daerah. • Meningkatkan perluasan dan pemerataan kesempatan memperoleh pendidikan dasar dan menengah. • Meningkatkan ketersediaan tenaga kependidikan dalam jumlah dan kualitas yang memadai untuk dapat melayani kebutuhan pendidikan bagi masyarakat.

PENILAIAN (5) prasarana dan sarana pendidikan dalam rangka meningkatkan potensi sumberdaya manusia. Kebijakan 9 pada dokumen RTRW terintegrasi dengan arah kebijakan 5 pada dokumen RPJMD berkaitan dengan pengembangan kawasan pariwisata. Kebijakan 10 pada dokumen RTRW terintegrasi dengan arahkebijakan 6 pada dokumen RPJMD dalam hal pembangunan prasarana dan sarana daerah. Kebijakan mengenai mitigasi bencana pada dokumen RTRW belum dituangkan pada dokumen RPJMD. Terdapat arahan kebijakan di dokumen RPJMD yang bersifat makro/non‐spasial yang tidak tertuang di

REKOMENDASI (6)

68


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

DOKUMEN RTRW (2) perdagangan pusat koleksi distribusi dan jasa pendukung komoditas pertanian kawasan. Strategi 5.3: Meningkatkan pengembangan industri berbasis pertanian berupa perlengkapan saprodi dan sarana pendukungnya. Strategi 5.4: Mengembangkan kegiatan sektor unggulan pada kawasan andalan antara lain pertanian, perkebunan, pertambangan, industri, perikanan dan pariwisata. Strategi 5.5: Menetapkan kawasan industry pengelolaan hasil pertanian dan kelautan. Strategi 5.6: Mendorong untuk mengembangkan industri pengelolan yang ada untuk dapat lebih maju. Strategi 5.7: Mengembangkan kawasan andalan sesuai dengan potensi unggulan. Strategi 5.8: Memanfaatkan kawasan budidaya sesuai dengan kapasitas daya dukung lingkungan.

(3) • • •

• •

• •

• •

DOKUMEN RPJMD (4) Meningkatkan prasarana & sarana penunjang pendidikan. Meningkatkan jumlah, pemerataan, dan kualitas pelayanan kesehatan. Menurunkan angka kesakitan, kematian dan kecacatan akibat penyakit menular dan tidak menular. Meningkatkan kesadaran gizi keluarga dalam upaya meningkatkan status gizi masyarakat, terutama untuk ibu hamil, menyusui dan balita. Meningkatkan kualitas lingkungan. Pemberdayaan kelembagaan adat sebagai perwujudan Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah. Melestarikan apresiasi nilai kesenian dan kebudayaan tradisional sebagai upaya pewarisan nilai dan norma kepada generasi muda sekaligus sebagai wahana pengembangan pariwisata budaya. Mengembangkan pariwisata secara utuh dan terpadu. Meningkatkan kedudukan dan peranan perempuan dalam kehidupan masyarakat dengan memberdayakan gender. Meningkatkan kualitas dan kemandirian organisasi perempuan. Memberikan kesempatan seluasluasnya kepada pemuda untuk mengaktualisasikan segenap potensi,

PENILAIAN (5) RTRW, diantaranya penegakan supremasi hukum dan pemberantasan korupsi (kebijakan 1), revitalisasi penyelenggaraan daerah (kebijakan 2), dan terwujudnya pembangunan keagamaan (kebijakan 4).

REKOMENDASI (6)

69


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

DOKUMEN RTRW (2)

6

Kebijakan 6: Peningkatan produktivitas wilayah melalui intensifikasi lahan dan modernisasi pertanian dengan pengelolaan yang ramah lingkungan. Strategi 6.1: Meningkatkan produktivitas hasil perkebunan, pertanian dan kehutanan melalui intensifikasi lahan. Strategi 6.2: Memanfaatkan lahan non produktif secara lebih bermakna bagi peningkatan kualitas lingkungan dan peningkatan pendapatan masyarakat. Strategi 6.3: Meningkatkan teknologi pertanian, termasuk perkebunan, perikanan, peternakan dan kehutanan sehingga terjadi peningkatan produksi dengan kualitas yang lebih baik dan bernilai ekonomi tinggi. Strategi 6.4: Menguatkan pemasaran hasil pertanian melalui peningkatan sumber daya manusia dan kelembagaan serta fasilitasi sertifikasi yang dibutuhkan. Kebijakan 7: Peningkatan sektor ekonomi sekunder dan tersier berbasis pangan dan kelautan sesuai keunggulan kawasan yang bernilai ekonomi tinggi, dikelola secara berhasil guna, terpadu dan ramah lingkungan. Strategi 7.1: Mengembangkan industry pengolahan hasil kegiatan agro sesuai komoditas unggulan kawasan dan kebutuhan pasar (agroindustri dan agribisnis). Strategi 7.2: Mengembangkan penelitian dan pengolahan sumber daya kelautan

7

(3)

DOKUMEN RPJMD (4) bakat dan minat yang dimilikinya. • Meningkatkan usaha pembibitan dan pembinaan olah raga prestasi. Arah Kebijakan 6: Terlaksananya Pembangunan Prasarana dan Sarana Daerah • Meningkatkan prasarana dan sarana kepemerintahan. • Meningkatkan prasarana dan sarana ekonomi. • Meningkatkan prasana dan sarana keagamaan. • Meningkatkan prasarana dan sarana sosial budaya.

PENILAIAN (5)

REKOMENDASI (6)

70


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

8

9

10

DOKUMEN RTRW (2) dan perikanan sehingga menjadi kekuatan utama ekonomi masyarakat pesisir. Kebijakan 8: Peningkatan potensi Sumber Daya Manusia untuk mengelola potensi sumber daya alam. Strategi 8.1: Meningkatkan sarana dan prasarana pendidikan untuk menunjang kegiatan belajar dan mengajar. Strategi 8.2: Mengembangan sekolah-sekolah berstandar Internasional. Kebijakan 9: Pembangunan kawasan wisata alam dan laut melalui penetapan kawasan wisata sebagai kawasan unggulan, dikelola dengan ramah lingkungan. Strategi 9.1: Membangun dan meningkatkan sarana dan parasarana wisata lebih baik untuk menunjang kebutuhan wisatawan. Strategi 9.2: Meningkatan promosi wisata baik dalam daerah maupun keluar daerah. Strategi 9.3: Mengembangkan potensi wisata yang belum terdata untuk memperkaya objek wisata. Strategi 9.4: Meningkatkan kegiatan pariwisata melalui peningkatan prasarana dan sarana pendukung, pengelolaan objek wisata yang lebih profesional serta pemasaran yang lebih agresif dan efektif. Kebijakan 10: Pembangunan prasarana dan sarana wilayah yang berkualitas untuk pemenuhan hak dasar dan dalam rangka pewujudan tujuan penataan ruang yang berimbang serta mitigasi bencana. Strategi 10.1: Membangun prasarana dan sarana transportasi yang mampu mendorong pertumbuhan ekonomi kawasan secara signifikan dan berimbang.

(3)

DOKUMEN RPJMD (4)

PENILAIAN (5)

REKOMENDASI (6)

71


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

DOKUMEN RTRW (2) Strategi 10.2: Membangun utilitas dan fasilitas sosial secara proporsional dan memadai sesuai kebutuhan masyarakat pada setiap pusat permukiman. Strategi 10.3: Menyusun program dan pembangunan berbagai perangkat keras dan lunak untuk mitigasi berbagai bencana alam, seperti tsunami, gempa, longsor, banjir, kebakaran hutan dan ancaman lainnya. Strategi 10.4: Menetapkan zona mitigasi bencana atau kawasan rawan bencana di seluruh kecamatan di Kabupaten Pesisir Selatan dengan empersiapkan sarana dan prasarana penunjang.

(3)

DOKUMEN RPJMD (4)

PENILAIAN (5)

REKOMENDASI (6)

2. LK-2: Integrasi antara program ruang/spatial dalam RTRW dengan indikasi program prioritas dalam RPJMD No. (1) A. 1

DOKUMEN RTRW (2) Perwujudan Pola Ruang Perwujudan Kawasan Lindung 1.1 Program pemantapan kawasan lindung 1.2 Evaluasi kebijakan pemanfaatan lahan kawasan lindung 1.3 Program kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya 1.4 Program kawasan perlindungan setempat 1.5 Program kawasan suaka alam 1.6 Program kawasan pelestarian alam 1.7 Program kawasan cagar budaya

(3)

DOKUMEN RPJMD (4) Program prioritas 1: Penegakan Supremasi Hukum • Program peningkatan kesadaran hukum • Program pengkajian dan penyempurnaan peraturan daerah sesuai dengan perkembangan peraturan • Program peningkatan perpustakaan dan dokumentasi hukum • Program peningkatan produk hukum/Ranperda • Program peningkatan sosialisasi Peraturan Daerah • Program pendayagunaan dan pembinaan operasional dan pengawasan ketertiban umum • Program penyempurnaan/pengkajian produk hukum daerah yang tidak relevan lagi dengan kondisi/kebutuhan masyarakat.

PENILAIAN (5) • Sudah ada integrasi antara program ruang/spatial dan indikasi Program Prioritas dalam RPJMD • Program RPJMD dibahassecara makro, program RTRW sudah menunjukkan lokasi ruang. • Bahwa program RPJMD disamping

REKOMENDASI (6) • Program RPJMD seharusnya lebih terperinci • Program yang ada di RPJMD perlu disinkronkan dengan RTRW walaupun terdapat perbedaan nama program. • Pentahapan program pada RTRW harus

72


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

DOKUMEN RTRW (2) 1.8 Program kawasan rawan bencana alam 1.9 Program kawasan lindung lainnya

2

Perwujudan kawasan budidaya 2.1 Program pengembangan kawasan permukiman: pengembangan kawasan permukiman perdesaan dan permukiman perkotaan. 2.2 Program pengembangan hutan produksi dan hutan rakyat: program pengembangan kawasan pertanian, kawasan perkebunan, kawasan peternakan, perikanan dan kelautan, kawasan pertambangan, industri, kepariwisataan.

(3)

DOKUMEN RPJMD (4) • Program penyusunan dan penetapan peraturan perundang‐undangan yang berlaku. • Program peningkatan pengawasan fungsional Revitalisasi Pemerintah Daerah 1. Program pengembangan kompetensi aparatur 2. Program penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan 3. Program peningkatan kualitas pelayanan publik 4. Program pemberdayaan pemerintahan nagari 5. Program peningkatan sistem informasi dan basis data perencanaan pembangunan daerah 6. Program pengendalian pelaksanaan kegiatan pembangunan 7. Program peningkatan sistem koordinasi perencanaan pembangunan 8. Program pengembangan SDM PNS 9. Program pemantapan pelaksanaan Otonomi Daerah 10. Program pembinaan kesatuan bangsa 11. Program peningkatan sarana dan prasarana serta pengendalian kearsipan 12. Program peningkatan pengelolaan keuangan daerah 13. Program peningkatan pengendalian pembangunan daerah. 14. Program peningkatan pemungutan pajak dan retribusi daerah. 15. Program pembinaan kesejahteraan masyarakat. 16. Program pengembangan SDM nagari. 17. Program peningkatan sarana dan prasarana serta pengendalian kearsipan. 18. Program pembinaan dan penataan organisasi perangkat daerah

PENILAIAN (5) menunjang program pengembangan kawasan pedesaan berbasis pertanian dan program mendorong pertumbuhan kawasan pedesaan telah sesuai dengan program pada dokumen RTRW. • Program yang ada di RTRW masih bersifat makro, sedang perinciannya ada dalam program di RPJMD Karena semua program di RTRW dilaksanakan pada tahap I maka tidak dapat dilaksanakan pada RPJMD .

REKOMENDASI (6) dibuat selama 20 tahun. (Catatan: di awal pendampingan, program RTRW Kabupaten Pesisir Selatan hanya berdurasi 5 tahun saja. Namun, setelah mengikuti pelatihan, program dalam RTRW sudah dibuat sesuai dengan pentahapan lima tahunan sampai dengan 20 tahun).

• Catatan: saat pelatihan dilakukan, program dalam RTRW Kabupaten Pesisir Selatan hanya dijabarkan dalam 5 tahun pertama saja, bukan dalam periode 20 tahun.

73


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

DOKUMEN RTRW (2)

B 1

Perwujudan Struktur Ruang Perwujudan Pengembangan Pusat Kegiatan 1.1 Pengembangan dan penataan PKWp Kota Tapan 1.2 Pengembangan PKL Kota Painan 1.3 Pengembangan PPK Kota Tarusan, Kota Kambang, Kota Inderapura dan Kota Lunang 1.4 Pengembangan PPL Baru, Balai Salasa, Air Haji, Muaro Sakai, Sindang Kota Barung Balantai, Pasar Baru, Asam Kumbang, Lumpo, Pasar Kuok, Surantih, Koto

(3)

DOKUMEN RPJMD (4) 19. Program pembangunan dan pemeliharaan pasar inpres Kabupaten 20. Program pembinaan kesejahteraan masyarakat nagari 21. Program kembali bernagari 22. Program pengembangan SDM nagari 23. Program peningkatan dan penyebarluasan informasi 24. Program penataan dan penerapan nomor induk kependudukan 25. Program pengembangan prpustakaan daerah. 26. Program pengembangan SDM Aparatur perhubungan Pembangunan Ekonomi 1. Program peningkatan pemberdayaan masyarakat pertanian 2. Program pengembangan agribisnis peternakan 3. Program peningkatan ketahanan pangan asal ternak 4. Program pengembangan kualitas SDM peternakan 5. Program pengembangan kelembagaan peternakan 6. Program agropolitan berbasis peternakan 7. Program pengembangan sumberdaya sarana dan prasarana kelautan dan perikanan 8. Program pemberdayaan kelembagaan dan pengingkatan SDM/alih teknologi perikanan 9. Program pengembangan dan pemanfaatan sumberdaya wilayah pesisir kelautan dan perikanan 10. Program pengelolaan sumberdaya Kelautan 11. Program intensifikasi dan ekstensifikasi perikanan tangkap dan perikanan budidaya

PENILAIAN (5) • Pembangunan ekonomi dalam RPJMD, dijabarkan berdasarkan programprogram dalam perwujudan kawasan budidaya (dalam perwujudan pola ruang) serta programprogram perwujudan pengembangan pusat kegiatan (dalam perwujudan struktur ruang) yang didukung oleh program-program perwujudan pengembangan sistem prasarana.

REKOMENDASI (6)

• Demikian juga dengan Program pembangunan sarana dan prasarana daerah dalam RPJMD, juga merupakan penjabaran dari Program Perwujudan Sistem Prasarana dalam RTRW. • Lebih lanjut, seharusnya juga dicek apakah pelaksanaan program-program tersebut juga sudah

74


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

DOKUMEN RTRW (2)

2

Perwujudan Pengembangan Sistem Prasarana 2.1 Pengembangan sistem prasarana transportasi 2.2 Pengembangan sistem prasarana energi dan sumberdaya mineral 2.3 Pengembangan sistem prasarana sumberdaya air 2.4 Pengembangan sistem prasarana perumahan dan permukiman

(3)

DOKUMEN RPJMD (4) 12. Program penguatan kelembagaan dan permodalan kelautan dan perikanan 13. Program pemantapan dan pemanfaatan sumberdaya hutan 14. Program pengembangan sumberdaya hutan dan lahan kritis 15. Program pengembangan ekonomi rakyat sub sektor perkebunan 16. Program perlindungan dan konservasi sumberdaya alam 17. Program pemberdayaan kelembagaan dan peningkatan SDM/alih teknologi pertanian perkebunan dan kehutanan 18. Program rehabilitasi dan pemilihan sumberdaya alam 19. Program pembinaan usaha koperasi dan usaha kecil menengah 20. Program pengembangan usaha industry dan perdagangan 21. Program pelayanan informasi harga dan investasi pembangunan 22. Program pengembangan dan pembinaan usaha pertambangan dan energy 23. Program Pengembangan Hubungan Industri Pembangunan Agama • Program peningkatan pendidikan agama dan pendidikan keagamaan • Program pembinaan dan peningkatan pelayanan kehidupan beragama • Program pembinaan dan pengembangan lembaga‐lembaga sosial keagamaan seperti bazis, majelis taklim dan lain sebagainya dan lembaga pendidikan agama • Program bantuan prasarana dan sarana pendidikan

PENILAIAN (5) sesuai dengan arahan dalam RTRW (misal pada PJM ke berapa di RTRW).

REKOMENDASI (6)

75


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

DOKUMEN RTRW (2)

DOKUMEN RPJMD (4)

(3)

PENILAIAN (5)

REKOMENDASI (6)

keagamaan Program peningkatan penerangan dan bimbingan keagamaan • Program peningkatan kualitas pendidikan agama Pembangunan Sosial Budaya 1. Program Peningkatan Pendidikan Dasar 2. Program Pemantapan Wajib Belajar 9 Tahun 3. Program Pengembangan Pendidikan Menengah 4. Program Pengembangan Pendidikan Non Formal Luar Sekolah dan Olah raga 5. Program Peningkatan Mutu Pendidikan dan Tenaga Pendidik 6. Program Pengembangan Manajemen Pelayanan Pendidikan 7. Program Pengembangan Peningkatan dan Peningkatan Prasarana dan Sarana Pendidikan 8. Program Pengembangan SDM dan Ketatausahaan 9. Program Pengembangan Upaya Kesehatan 10. Program Pengembangan Lingkungan Sehat 11. Program Perilaku Pemberdayaan dan Kemandirian Masyarakat 12. Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit 13. Program Perbaikan Gizi Masyarakat 14. Program Pengembangan Kesempatan Kerja dan Perluasan Kerja 15. Program Peningkatan Kualitas dan Keterampilan Tenaga Kerja 16. Program Peningkatan Perlindungan Tenaga Kerja 17. Program Pemberdayaan Ekonomi Warga Transmigrasi •

76


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

DOKUMEN RTRW (2)

(3) 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35.

DOKUMEN RPJMD (4) Program Pembinaan Warga Transmigrasi Program Pembinaan dan Kepeloporan serta Keperintisan Kepahlawanan Program Pengembangan Potensi Kesejahteraan Sosial Program Pemberdayaan dan Bantuan Kesejahteraan Sosial Program Peningkatan Kualitas Hidup dan Perlindungan Perempuan Program Penguatan Kelembagaan Pengarusatamaan Gender dan Anak Program Pemberdayaan Fakir Miskin dan Penyandang Masalah Sosial Program Peningkatan Kesejahteraan dan Perlindungan Anak Program Pengembangan Sistem Perlindungan Sosial Program Pelestarian dan Pengembangan Kebudayaan Daerah Program Pengembangan Wisata Bahari, Alam dan Budaya Program Pengembangan Promosi dan Pemasaran Pariwisata Daerah Program Pengembangan dan Pelestarian Kesenian Daerah Program advokasi KIE Program pelayanan dan pengayoman KB Program pembukaan dan pemukiman baru transmigrasi daerah dalam rangka penanggulangan bencana Program pengembangan olah raga secara berkualitas bagi masyarakat Program pengembangan pendidikan luar sekolah dan kepemudaan dan kepramukaan maupun

PENILAIAN (5)

REKOMENDASI (6)

77


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1)

DOKUMEN RTRW (2)

(3)

DOKUMEN RPJMD (4) karang taruna 36. Program Peningkatan Sarana Pelatihan Tenaga Kerja 37. Program Peningkatan SDM Pelatih dan Tenaga Kerja Pembangunan Sarana dan Prasarana Daerah 1. Program Pembangunan Peningkatan dan Pemeliharaan prasasrana dan sarana jalan dan jembatan. 2. Program Peningkatan dan Pengembangan prasarana irigasi. 3. Program Penanggulangan dan Pengendalian daya rusak air 4. Program Pembangunan, Peningkatan dan Pemeliharaan Prasarana Perumahan dan Pemukiman 5. Program Pembangunan, Peningkatan dan Pemeliharaan Prasarana Saranadan Prasarana Perkotaan 6. Program Pembangunan, Peningkatan dan Pemeliharaan Prasarana Sarana dan Prasarana Pedesaan. 7. Program Operasi Pemeliharaan Jaringan Irigasi dan Rawa 8. Program Peningkatan dan Pengembangan Fasilitas Pengatur Lalu Lintas 9. Program Peningkatan Pengawasan dan Pengendalian Lalu Lintas. 10. Program Pengembangan dan 11. Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Kepariwisataan 12. Program Pengembangan Objek Wisata 13. Program Pengembangan Infrastruktur Perhubungan. 14. Program Pembangunan Sarana dan Prasarana Transmigrasi

PENILAIAN (5)

REKOMENDASI (6)

78


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

4. FOKUS 3: INTEGRASI ANTARA RTRW DENGAN RENCANA INDUK SEKTOR

4.1. Konsepsi Integrasi Muatan Antara RTRW dengan Rencana Induk Sektor 4.1.1. Penjelasan Singkat Fokus 3 Beberapa tahun terakhir ini banyak bermunculan peraturan perundangan baru yang menjadi landasan perencanaan dan pembangunan sektor. Masing-masing peraturan perundangan tersebut juga mengamanatkan perlunya sektor mempunyai dokumen perencanaan jangka panjang yang dapat menjadi acuan pengembangannya. Dokumen perencanaan ini biasanya disebut sebagai Rencana Induk Sektor. Sebenarnya Rencana Induk Sektor sudah disusun sejak lama. Contohnya adalah Sistem Transportasi Nasional (Sistranas) yang terdiri atas Tataran Transportasi Nasional (Tatranas) di tingkat nasional, Tataran Transportasi Wilayah (Tatrawil) di tingkat provinsi, dan Tataran Transportasi Lokal (Tatralok) di tingkat kota/kabupaten. Penting untuk memahami keterkaitan RTRW sebagai perencanaan yang komprehensif dengan Rencana Induk Sektor yang merupakan acuan pembangunan sektor. Integrasi RTRW dengan Rencana Induk Sektor dapat dilakukan dengan mengidentifikasikan keterkaitan antara komponen-komponen kedua dokumen tersebut. Pemahaman keterkaitan kedua dokumen tersebut (RTRW dan Rencana Induk Sektor) berdasarkan keterkaitan antara komponen-komponennya dilakukan melalui kajian regulasi. Untuk itu dalam bab ini juga dijelaskan beberapa contoh rencana induk sektor beserta dasar hukumnya.

4.1.2. Tujuan Instruksional Umum Bab ini menjelaskan integrasi antara Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dengan Rencana Induk Sektor. Dengan mempelajari bab ini, pembaca diharapkan memahami hubungan antara RTRW dengan Rencana Induk Sektor serta perlunya integrasi muatan antara keduanya. Selain itu diharapkan pembaca juga memahami bagaimana langkahlangkah yang perlu dilakukan dalam mengintegrasikan RTRW dengan Rencana Induk Sektor dan bagaimana kaitannya dengan Renstra SKPD. 79


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

4.1.3. Tujuan Instruksional Khusus a. Memahami kedudukan RTRW dan Rencana Induk Sektor; b. Memahami beberapa contoh Rencana Induk Sektor; c. Memahami konsep integrasi muatan RTRW dengan Rencana Induk Sektor; d. Memahami keterkaitan antara komponen-komponen dalam RTRW dengan Rencana Induk Sektor; e. Memahami cara mengintegrasikan RTRW ke dalam Rencana Induk Sektor dan penerjemahan Rencana Induk Sektor ke dalam Renstra SKPD.

4.2. Penjelasan Muatan Fokus 3: Lokus Integrasi Antara RTRW dengan Rencana Induk Sektor 4.2.1. Dasar Penyusunan Rencana Induk Sektor Tampaknya walau belum ada aturan khusus yang mengharuskan sektorsektor untuk melakukan penyusunan rencana induk sektor sebagai penjabaran lebih detil RTRW untuk setiap sektor terkait, sektor-sektor tertentu telah melakukan hal ini. Beberapa sektor bahkan telah melakukannya sebagai penjabaran dari UU Penataan Ruang yang lama yaitu UU No. 24 tahun 1992 serta produknya yaitu RTRWN yang ditetapkan oleh PP No. 47 tahun 1997. Beberapa rencana induk sektor yang disusun saat itu antara lain adalah: •

Sistem Transportasi Nasional (Sistranas) yang penyusunannya diatur melalui Keputusan Menteri Perhubungan No. 15 tahun 1997 tentang Sistranas;

Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Nasional (RIPPNAS) dan Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Daerah (RIPPDA) yang penyusunannya diatur melalui Peraturan Pemerintah No. 67 tahun 1996 tentang Penyelenggaraan Kepariwisataan sebagai penjabaran dari UU No. 9 tahun 1990 tentang Kepariwisataan; serta

Rencana Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Daerah (RP4D) yang penyusunannya diatur dalam Keputusan Menteri 80


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Negara Perumahan dan Permukiman No. 09/KPTS/M/FX/1999 tentang Pedoman Penyusunan RP4D. Ketiga jenis rencana induk sektor tersebut disusun sebagai penjabaran dari RTRW untuk sektor terkait. Misalnya RP4D merupakan penjabaran RTRW untuk perumahan dan permukiman, Sistranas merupakan penjabaran untuk sektor transportasi, sedangkan RIPPNAS dan RIPPDA merupakan penjabaran untuk sektor kepariwisataan. Ketiganya juga dilakukan berhirarki dari tingkat nasional, provinsi, dan kabupaten/kota serta disusun dengan mengacu pada RTRW. Jangka waktu perencanaan disesuaikan dengan jangka waktu RTRW saat itu, yaitu 20 tahun di tingkat nasional, 15 tahun di tingkat provinsi, dan 10 tahun di tingkat kabupaten/kota. Kenyataan tersebut mengindikasikan bahwa sektor-sektor merasakan adanya kebutuhan akan acuan perencanaan jangka panjang yang lebih detil dan fokus untuk masing-masing sektor. RTRW sendiri lebih merupakan acuan yang komprehensif untuk memadukan keterkaitan dan keseimbangan antarsektor. Karena sifatnya yang komprehensif, maka RTRW tidak memberikan acuan rinci untuk masing-masing sektor. Dengan demikian RTRW belum terlalu operasional untuk dapat langsung diterjemahkan ke dalam dokumen perencanaan jangka menengah oleh sektor-sektor. Untuk itu dibutuhkan Rencana Induk Sektor yang berisikan perencanaan lebih rinci, fokus, dan operasional dari RTRW. Walaupun perlunya penjabaran RTRW ke dalam Rencana Induk Sektor belum diatur secara eksplisit dalam peraturan perundangan, namun UU No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang mengindikasikan adanya kebutuhan ini pada pasal 20, 23, dan 26 ayat (2). Pasal-pasal tersebut menyebutkan bahwa: a. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional menjadi pedoman untuk (antara lain) mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan perkembangan antarwilayah provinsi, serta keserasian antarsektor (pasal 20 ayat 2 (d)); b. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi menjadi pedoman untuk mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan perkembangan antarwilayah kabupaten/kota, serta keserasian antarsektor (pasal 23 ayat 2 (d)); dan

81


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

c. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (dan Kota) menjadi pedoman untuk mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan antarsektor (pasal 26 ayat 2 (d)). Pasal-pasal tersebut dapat menjadi landasan bagi perlunya penyusunan rencana induk sektor untuk mengoperasionalkan RTRW lebih lanjut. Rencana Induk Sektor ini berfungsi sebagai acuan pengembangan sektor secara lebih rinci dan teknis yang dijabarkan dari RTRW untuk menjamin terwujudnya keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan antarsektor dalam mendukung pengembangan wilayah. Rencana Induk Sektor tersebut disusun oleh masing-masing SKPD yang memiliki tugas dan fungsi yang berkaitan dengan sektor tersebut. Nantinya Rencana Induk Sektor tersebut menjadi acuan bagi SKPD dalam menyusun dokumen perencanaan pembangunan jangka menengahnya, yaitu Rencana Strategis SKPD (Renstra SKPD). Dalam konteks ini, kedudukan Rencana Induk Sektor terhadap Renstra SKPD sama seperti kedudukan RPJPD dan RTRW terhadap RPJMD. Secara diagramatis hal tersebut dapat dilihat pada Gambar 4.1. Gambar 4.1 Kedudukan Rencana Induk Sektor dalam Perencanaan Daerah

Sumber: Hasil Kajian, 2010

4.2.2. Beberapa Contoh Rencana Induk Sektor yang Ada Seperti yang telah disampaikan di atas, walau belum ada regulasi yang mengatur, beberapa sektor sudah melakukan penyusunan Rencana

82


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Induk Sektor. Berikut ini dijelaskan beberapa rencana induk sektor yang telah dibuat selama ini.

A. Sistem Transportasi Nasional (Sistranas) Sistem Transportasi Nasional (Sistranas) telah mengalami revisi beberapa kali. Pertama kali disusun, Sistem Transportasi Nasional diatur melalui Keputusan Meneri Perhubungan No. 15 tahun 1997 tentang Sistranas. Pada saat itu penyusunannya dikaitkan dengan PP No. 47 tahun 1997 tentang RTRWN dan UU No. 24 tahun 1992 tentang Penataan Ruang. Dengan keluarnya UU No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, Sistranas juga direvisi dan disesuaikan dengan perkembangan situasi saat itu yaitu adanya desentralisasi dan otonomi daerah. Kemudian Sistranas ditetapkan dengan Peraturan Menteri Perhubungan KM 49/2005 tentang Sistranas. Sistem transportasi nasional (Sistranas) adalah tatanan transportasi yang terorganisasi secara kesisteman terdiri dari transportasi jalan, kereta api, sungai dan danau, penyeberangan, laut, udara, serta pipa. Masingmasing terdiri atas sarana dan prasarana –kecuali pipa- yang saling berinteraksi dengan dukungan perangkat lunak dan perangkat pikir membentuk suatu sistem pelayanan jasa transportasi yang efektif dan efisien yagn berfungsi melayani perpindahan orang dan/atau barang yang 34 terus berkembang secara dinamis . (lihat Gambar 4.2). Sistem transportasi nasional terdiri atas: ƒ Tataran Transportasi Nasional (Tatranas) disusun oleh Pemerintah Pusat dan ditetapkan melalui Peraturan Presiden dengan jangka waktu perencanaan 20 tahun; ƒ Tataran Transportasi Wilayah (Tatrawil) disusun oleh Pemerintah Provinsi dan ditetapkan melalui Peraturan Daerah Provinsi setelah dikonsultasikan dengan Menteri Perhubungan dengan jangka waktu perencanaan 15 tahun; dan ƒ Tataran Transportasi Lokal (Tatralok) disusun oleh Pemerintah Kabupaten/Kota dan ditetapkan melalui Peraturan Daerah Kabupaten/Kota setelah dikonsultasikan dengan Gubernur dengan jangka waktu 10 tahun. Sistem transportasi nasional terdiri atas: 34

Badan Litbang Departemen Perhubungan, Pemaparan Sistem Transportasi Nasional.

83


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

ƒ Tataran Transportasi Nasional (Tatranas) disusun oleh Pemerintah Pusat dan ditetapkan melalui Peraturan Presiden dengan jangka waktu perencanaan 20 tahun; ƒ Tataran Transportasi Wilayah (Tatrawil) disusun oleh Pemerintah Provinsi dan ditetapkan melalui Peraturan Daerah Provinsi setelah dikonsultasikan dengan Menteri Perhubungan dengan jangka waktu perencanaan 15 tahun; dan ƒ Tataran Transportasi Lokal (Tatralok) disusun oleh Pemerintah Kabupaten/Kota dan ditetapkan melalui Peraturan Daerah Kabupaten/Kota setelah dikonsultasikan dengan Gubernur dengan jangka waktu 10 tahun. Gambar 4.2 Sistem Transportasi Nasional

Sumber: Badan Litbang,Departemen Perhubungan Tatranas merupakan tataran transportasi yang mengatur keterkaitan transportasi antarsimpul atau kota nasional (SKN = simpul kota nasional), dan dari simpul atau kota nasional ke luar negeri atau sebaliknya. Sementara Tatrawil mengatur keterkaitan transportasi antarsimpul atau kota wilayah (SKW) dan dari SKW ke SKN atau sebaliknya; dan Tatralok mengatur keterkaitan transportasi antarsimpul atau kota lokal (SKL) dan 35 dari SKL ke SKW dan SKN terdekat atau sebaliknya dan dalam kota .

35 Kemungkinan yang dimaksud dengan SKN/SKW/SKL (Simpul Kota Nasional/Wilayah/Lokal) memiliki kesamaan arti dengan PKN/PKW/PKL (Pusat Kegiatan Nasional/Wilayah/Lokal) dalam RTRWN.

84


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Saat ini terdapat peraturan perundangan baru yang mengatur transportasi, yang dikenal sebagai Paket 4 Undang-Undang Transportasi, yaitu UU No. 23 tahun 2007 tentang Perkeretaapian, UU No. 17 tahun 2008 tentang Pelayaran, UU No. 1 tahun 2009 tentang Penerbangan, serta UU No. 22 tahun 2009 tentang Lalu-Lintas dan Jalan. Keempat Undang-undang tersebut memberikan landasan hukum yang lebih kuat bagi Sistem Transportasi Nasional. Masing-masing Undang-undang tersebut mengamanatkan perlunya penyusunan rencana induk, yaitu Rencana Induk Perkeretaapian sebagai bagian dari Tatanan Perkeretaapian Nasional; Rencana Induk Pelabuhan sebagai bagian dari Tatanan Kepelabuhan Nasional; Rencana Induk Bandar udara sebagai bagian dari Tatanan Kebandarudaraan Nasional; serta Rencana Induk Jaringan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. Keempat UU tersebut juga mengamanatkan agar penyusunan rencana induk tersebut dilakukan dengan memperhatikan antara lain RTRWN, RTRWP, dan RTRWK. Lihat Tabel 4.1 Tabel 4.1 Sistem Transportasi Nasional berdasar 4 Paket UU Transportasi SISTEM TRANSPORTASI NASIONAL Paket 4 UU Transportasi: UU No. 23/2007 Perkeretaapian; UU No. 17/2008 Pelayaran; UU No. 1/2009 Penerbangan; & UU No. 22/2009 Lalu Lintas dan Jalan • UU 23/2007

• UU 17/2008

• UU 1/2009

• UU 22/2009

• Tatanan Perkeretaapiaan Nasional: − Rencana Induk Perkeretapian Nasional;

• Tatanan Kepelabuhan Nasional: − Rencana Induk Pelabuhan Nasional;

• Tatanan Kebandarudaraan Nasional: − Rencana Induk Nasional Bandar udara; − Disusun dengan memperhatikan a.l RTRWN;

• Rencana Induk Jaringan Lalu Lintas & Angkutan Jalan − Nasional;

− Rencana Induk Perkeretapian Provinsi; − Rencana Induk Perkeretaapia n Kab/Kota • Disusun dengan memperhatikan RTRW & Rencana Induk Jaringan Moda lainnya

− Disusun dengan memperhatika n a.l RTRWN, RTRWP, RTRWK; − Ditetapkan Menteri Perhubungan − Jangka waktu 20 tahun • Setiap pelabuhan wajib memiliki

− Ditetapkan Menteri Perhubungan − Jangka waktu 20 tahun

− Provinsi; − Kabupaten/Kota. • Penyusunan memperhatikan a.l RTRWN, RTRWP, dan RTRWK

• Setiap bandar udara wajib memiliki Rencana Induk Bandar Udara

85


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning SISTEM TRANSPORTASI NASIONAL • Ditetapkan masing-masing pemerintahan

Rencana Induk Pelabuhan

Sumber: Hasil Kajian, 2010

B. Rencana Induk Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Rencana Induk Pengembangan SIstem Penyediaan Air Minum (SPAM) diatur dalam Peraturan Pemerintah No. 16 tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum, khususnya dalam pasal 26 dan 27, serta diatur lebih rinci dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 18/PRT/M/2007 tentang Penyelenggaraan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum. Rencana Induk Pengembangan SPAM adalah rencana jangka panjang (15-20 tahun) yang merupakan bagian atau tahap awal dari perencanaan air minum jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan berdasarkan proyeksi kebutuhan air minum pada satu periode yang dibagi dalam beberapa tahapan dan memuat komponen utama sistem beserta 36 dimensi-dimensinya . Rencana Induk Pengembangan SPAM dapat berupa: •

Rencana Induk Pengembangan SPAM di dalam satu wilayah administrasi Kabupaten atau Kota yang ditetapkan oleh kepala daerah bersangkutan melalui Surat Keputusan;

Rencana Induk Pengembangan SPAM Lintas Kabupaten dan/atau Kota yang ditetapkan oleh Gubernur dengan didukung oleh Surat Keputusan Bersama kepala daerah masing-masing;dan

Rencana Induk Pengembangan SPAM Lintas Provinsi yang ditetapkan oleh Menteri Pekerjaan Umum dengan didukung oleh Surat Keputusan Bersama Kabupaten/Kota terkait dengan diketahui masing-masing provinsi.

Rencana Induk Pengembangan SPAM disusun dengan memperhatikan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW), rencana pengelolaan sumber daya air, kebijakan dan strategi pengembangan SPAM, kondisi lingkungan, sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat di daerah/wilayah 36

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 18/PRT/M/2007 pasal 5

86


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

setempat dan sekitarnya, pengembangannya.

serta

kondisi

kota

dan

rencana

C. Rencana Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Daerah (RP4D) Rencana Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Daerah (RP4D) diatur dalam Keputusan Menteri Negara Perumahan dan Permukiman No. 09/KPTS/M/FX/1999 tentang Pedoman Penyusunan RP4D. Rencana Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Daerah (RP4D) merupakan bagian integral dari rencana pembangunan provinsi, kabupaten, kota serta mempunyai kedudukan yang sama dengan berbagai rencana sektor. RP4D merupakan skenario pembangunan perumahan dan permukiman di daerah (Provinsi, Kabupaten, dan Kota) serta acuan/ payung bagi seluruh pelaku pembangunan perumahan dan permukiman di daerah. Penyusunannya mengacu pada Pola Dasar Pembangunan Daerah serta RTRW Provinsi, Kabupaten, Kota. Pengertian pokok RP4D dalam konteks penataan ruang merupakan penjabaran RTRW di sektor perumahan dan permukiman yang mencakup gambaran tentang kondisi dan permasalahan; kebijakan perumahan permukiman di daerah; kebutuhan perumahan, program dan sasaran pembangunan (pengembangan baru, revitalisasi, peningkatan kualitas); arahan lokasi perumahan permukiman skala besar dan kawasan khusus; arahan pemberdayaan masyarakat; arahan lingkungan dan daftar kawasan terlarang; arahan dukungan prasarana dan sarana 37 kawasan . Jangka waktu rencana RP4D diselaraskan dengan jangka waktu RTRW Provinsi, dan Kabupaten/Kota saat itu (berdasarkan UU No. 24 tahun 1992 tentang Penataan Ruang yang lama), yaitu 15 dan 10 tahun. Sementara itu status hukum RP4D ditetapkan dengan Surat Keputusan Gubernur, Surat Keputusan Bupati, Surat Keputusan Walikota atau Peraturan Daerah (sesuai dengan tingkat kekompleksan masalah dan kebutuhan masing-masing daerah).

37

Ir. Sjarifuddin Akil, Deputi Bidang Pengembangan Kawasan, Kementerian Negara Perumahan Rakyat, Kebijakan dan Program Pengendalian Pusat-Pusat Permukiman se Pulau Jawa-Bali dan Sumatera, Forum BKTRN, Semarang, 8 Desember 2005.

87


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

D. Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan diatur dalam UU No 10 tahun 2009 tentang Kepariwisataan. Sebelum itu, rencana induk pembangunan kepariwisataan diatur dalam PP No. 67 tahun 1996 tentang Penyelenggaraan Kepariwisataan (pasal 97) yang merupakan penjabaran dari UU Kepariwisataan yang lama yaitu UU No. 9 tahun 1990. Pada saat itu disebut sebagai Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Nasional (RIPPNAS) dan Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Daerah (RIPPDA). Pasal 8 (delapan) Undang-undang No. 10 tahun 2009 mengatur tentang perlunya Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan di tingkat nasional/provinsi/kota/kabupaten dengan penetapan sebagai berikut: •

Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Nasional diatur dengan Peraturan Pemerintah;

Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Provinsi diatur dengan Peraturan Daerah Provinsi;

Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Kabupaten/Kota diatur dengan Peraturan Daerah kabupaten/kota.

UU tersebut juga menetapkan bahwa pembangunan kepariwisataan merupakan bagian integral dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN). Hal ini tentunya juga berlaku untuk pembangunan kepariwisataan di tingkat provinsi maupun kabupaten/kota, yaitu bahwa pembangunan kepariwisataan merupakan bagian integral dari RPJP Provinsi maupun RPJP Kabupaten/Kota. Bahkan pada PP No. 67 tahun 1996 disebutkan keterkaitannya dengan rencana tata ruang wilayah (pasal 97). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa rencana induk pembangunan kepariwisataan ini haruslah mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah dan merupakan bagian integral dari RPJP. Selain itu, sejalan dengan UU No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, UU Kepariwisataan yang baru ini juga mengatur tentang Kawasan Strategis Pariwisata (pasal 12). Dalam hal ini yang dimaksud dengan Kawasan Strategis Pariwisata adalah kawasan yang memiliki fungsi utama pariwisata atau memiliki potensi untuk pengembangan pariwisata yang mempunyai pengaruh penting dalam satu atau lebih aspek, seperti pertumbuhan ekonomi, sosial dan budaya, pemberdayaan sumber daya alam, daya dukung lingkungan hidup, serta pertahanan dan keamanan. 88


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Kawasan strategis pariwisata terdiri atas: • Kawasan strategis Pemerintah Pusat;

pariwisata

nasional

yang

ditetapkan

oleh

• Kawasan strategis pariwisata Pemerintah Daerah Provinsi;

provinsi

yang

ditetapkan

oleh

• Kawasan strategis pariwisata kabupaten/kota yang ditetapkan oleh Pemeritnah Daerah Kabupaten/Kota; serta • Kawasan pariwisata khusus yang ditetapkan dengan UndangUndang. Kawasan strategis pariwisata merupakan bagian integral dari rencana tata ruang wilayah nasional (RTRWN), rencana tata ruang wilayah provinsi (RTRWP), dan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota (RTRWK).

4.2.3. Keterkaitan RTRW dan RPJPD dengan Rencana Induk Sektor Seperti yang dilakukan pada bagian sebelumnya, untuk melihat keterkaitan antara RTRW dan RPJPD dengan Rencana Induk Sektor, maka perlu ditelaah muatan dari rencana induk sektor (muatan dari RTRW dan RPJP sudah dibahas pada bab sebelumnya). Mengingat belum adanya suatu aturan khusus yang mengatur tentang rencana induk sektor, maka penelaahan muatan rencana induk sektor dilakukan dengan melihat beberapa rencana induk sektor yang telah disampaikan pada subbab 4.4.2, yaitu Rencana Induk Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM), Rencana Pembangunan Perumahan dan Permukiman di Daerah (RP4D), Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Daerah, serta Sistem Transportasi Nasional (Sistranas). Secara garis besar Rencana Induk Pengembangan SPAM paling sedikit 38 memuat : 1. Rencana Umum; 2. Rencana Jaringan; 3. Program dan Kegiatan Pengembangan; 4. Kriteria dan Standar Pelayanan; 38

Peraturan Pemerintah No. 16 tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum pasal 27.

89


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

5. Rencana Alokasi Air Baku; 6. Keterpaduan dengan Prasarana dan Sarana Sanitasi; 7. Indikasi Pembiayaan dan Pola Investasi; serta 8. Rencana Pengembangan Kelembagaan. Sementara muatan pokok dari Rencana Pembangunan Perumahan dan 39 Permukiman di Daerah (RP4D) adalah : 1. Penjabaran kebijakan pembangunan perumahan dan permukiman di daerah; 2. Rincian program, target dan sasaran kegiatan dan lokasi dari setiap sektor terkait; 3. Kelembagaan yang mengatur pelaksanaan sampai dengan tingkat desa/kelurahan; 4. Rincian rencana pembiayaan dan sumber dananya; 5. Rincian jadwal pelaksanaan program, kegiatan dan pelakunya (Masyarakat, Badan Usaha, Pemerintah). Muatan Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan tidak dijelaskan secara rinci dalam UU No. 10 tahun 2009 tentang Kepariwisataan. Pasal 9 ayat 5 Undang-undang tersebut hanya mengatur secara garis besar bahwa rencana induk pembangunan kepariwisataan meliputi perencanaan pembangunan industri pariwisata yang secara implisit di dalamnya juga memuat arah kebijakan pembangunan industri pariwisata; destinasi pariwisata; pemasaran; serta kelembagaan. Muatan Sistem Transportasi Nasional (Sistranas) akan dilihat dari dokumen Sistranas yang ada, yaitu Lampiran Peraturan Menteri Perhubungan No. KM 49 tahun 2005. Berdasarkan peraturan tersebut, muatan dari Sistranas antara lain mencakup: 1. Pendahuluan; 2. Pola Dasar Sistranas; 3. Kondisi Transportasi Saat ini dan Mendatang; 4. Visi dan Misi;

39 Ir. Sjarifuddin Akil, Deputi Bidang Pengembangan Kawasan, Kementerian Negara Perumahan Rakyat, Kebijakan dan Program Pengendalian Pusat-Pusat Permukiman se Pulau Jawa-Bali dan Sumatera, Forum BKTRN, Semarang, 8 Desember 2005. 

90


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

5. Kebijakan Umum Sistranas; 6. Arah Perwujudan Sistranas; a. Umum; b. Pola Dasar Tataran Transportasi; c.

Arah Perwujudan Jaringan;

7. Penutup. Dengan mempelajari muatan dari empat rencana induk sektor yang ada, maka dapat dilakukan generalisasi muatan rencana induk sektor, dengan memperhatikan keterkaitannya dengan RTRWP dan RPJPD. Dengan memperhatikan muatan RTRWP dan RPJPD serta kemungkinan keterkaitannya, dan berdasarkan muatan 4 contoh rencana induk sektor yang ada, maka berikut ini diusulkan agar muatan Rencana Induk Sektor paling tidak mencakup: a. Gambaran Umum Kondisi Saat ini dan Kebutuhan Pengembangan ke Depan; b. Review Arahan RTRW dan RPJPD untuk Sektor (urusan/bagian dari urusan) Terkait; c. Tujuan dan Sasaran Pengembangan; d. Kebijakan Pengembangan; e. Rencana Pengembangan (disesuaikan dengan jenis rencana induk dan kebutuhan daerah); 1. Rencana Umum; 2. Rencana Jaringan; 3. Arahan detil teknis pengembangan; f.

Indikasi program utama jangka menengah (dilengkapi target dan lokasi) dengan pentahapannya (+ penanggung jawab program);

g. Rencana Pengembangan Kelembagaan; serta h. Rencana Pembiayaan dan Sumber Dananya. Secara lebih rinci, muatan rencana induk tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: a. Gambaran Umum Kondisi Saat ini dan Kebutuhan Pengembangan ke Depan; 91


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Bagian ini memberikan gambaran kondisi pelayanan sektor (urusan/bagian dari urusan) yang bersangkutan saat ini dan prediksi kebutuhan pengembangannya ke depan. Pembahasan bagian ini mengacu pada dokumen RPJPD dan RTRWP yang ada dengan fokus pada pembahasan terkait sektor yang bersangkutan. Pembahasan ini dapat dilakukan secara lebih detil daripada yang terdapat dalam RTRWP maupun RPJPD sepanjang tidak bertentangan atau menimbulkan kontradiksi. Bagian ini ditutup dengan perumusan isu-isu strategis terkait pengembangan sektor (urusan/bagian dari urusan) tersebut ke depan. Perumusannya selain berdasarkan analisis sebelumnya, juga dengan memperhatikan isu-isu strategis yang telah dirumuskan dalam RPJPD dan RTRWP yang terkait dengan sektor (urusan/bagian dari urusan) yang bersangkutan. b. Review Arahan RTRW dan RPJPD untuk Sektor (urusan/bagian dari urusan) Terkait; Sebaiknya rencana induk sektor memuat kajian arahan RTRW dan RPJPD untuk sektor (urusan/bagian dari urusan) terkait. Hal ini untuk memastikan bahwa RTRW dan RPJPD dijadikan acuan dalam penyusunan rencana induk sektor tersebut. Hal-hal yang dibahas dalam bagian ini seharusnya menjadi acuan bagi pembahasan bagian-bagian lainnya dari rencana induk sektor tersebut, khususnya pada bagian tujuan dan sasaran, kebijakan, rencana pengembangan serta indikasi program utama. Hal tersebut, misalnya, dapat dituangkan dalam bentuk matriks yang menunjukkan benang merah keterkaitan antara dokumen RTRW/RPJPD dengan rencana induk sektor (lihat Tabel 4.2 untuk contoh matriks keterkaitan RTRW dengan Rencana Induk Sektor). c. Tujuan dan Sasaran Pengembangan; Sebaiknya semua rencana induk sektor memiliki tujuan dan sasaran pengembangan untuk menetapkan tujuan pengembangan sektor (urusan/bagian dari urusan) yang bersangkutan untuk jangka waktu perencanaan 20 tahun ke depan. Sasaran pengembangan dilengkapi dengan target pencapaian yang dapat dirinci lebih lanjut untuk setiap tahapan jangka menengah (5 tahunan). Tujuan dan sasaran pengembangan sektor (urusan atau bagian dari urusan) ini disusun dengan mengacu pada tujuan dan kebijakan 92


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

penataan ruang wilayah seperti yang ditetapkan dalam RTRW yang terkait dengan sektor (urusan atau bagian urusan) tersebut; serta visi, misi dan arahan kebijakan pembangunan daerah dalam RPJPD yang juga terkait dengan sektor (urusan atau bagian urusan) tersebut. d. Kebijakan Pengembangan; Kebijakan pengembangan merupakan bagian yang penting karena memberikan arah pengembangan sektor terkait untuk pembangunan 20 tahun ke depan. Kebijakan pengembangan ini disusun sebagai arah tindakan yang harus ditetapkan untuk mencapai tujuan pengembangan sektor tersebut. Kebijakan dalam rencana induk ini disusun berdasarkan tujuan pengembangan sektor, dengan memperhatikan kebijakan penataan ruang wilayah yang terkait sektor tersebut dalam RTRW maupun arah kebijakan yang terkait sektor tersebut dalam RPJPD. Untuk memastikan bahwa RTRW atau RPJPD dijadikan acuan dalam penyusunan rencana induk tersebut, serta memberikan gambaran yang jelas akan keterkaitannya, maka kebijakan pengembangan rencana induk sektor dapat disusun dalam matriks seperti yang dapat dilihat pada Tabel 4.2. Tabel 4.2 Contoh Matriks Keterkaitan RTRW dengan Rencana Induk Sektor Tujuan 1

RTRW *) Kebijakan 1.1

Tujuan 1.1.1 1.1.2

2

Rencana Induk Sektor Sasaran Kebijakan 1.1.1.1 1.1.1.1.1 1.1.1.1.2 1.1.2.1 1.1.2.1.1 1.1.2.1.2 1.1.2.2 1.1.2.2.1

1.2

1.2.1

1.2.1.1

2.1

2.1.1

2.1.1.1

1.2.1.1.1 1.2.1.1.2 1.2.1.1.3

2.1.1.1.1 2.1.1.1.2 Keterangan: *)Tujuan dan kebijakan yang dicantumkan hanyalah yang terkait dengan sektor (urusan atau bagian urusan) yang bersangkutan. Sumber: Hasil Kajian

Matriks tersebut menunjukkan alur penjabaran tujuan dan kebijakan penataan ruang wilayah dalam RTRW (atau dapat juga berdasarkan RPJPD) ke dalam tujuan, sasaran, dan kebijakan dalam rencana 93


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

induk sektor. Tentunya tujuan dan kebijakan penataan ruang wilayah dalam RTRW yang dicantumkan dalam matriks hanyalah tujuan dan kebijakan yang terkait dengan pengembangan sektor (urusan atau bagian dari urusan) yang bersangkutan. Dengan dituangkan dalam matriks seperti di atas, maka dapat dicek apakah semua tujuan dan kebijakan yang terkait sektor tersebut telah dijabarkan ke dalam tujuan, sasaran, dan kebijakan pengembangan sektor tersebut dalam rencana induk. e. Rencana Pengembangan (disesuaikan dengan jenis rencana induk dan kebutuhan daerah); Rencana pengembangan ini disusun berdasarkan kebijakan pengembangan sektor (urusan atau bagian dari urusan) tersebut dengan memperhatikan rencana struktur ruang serta rencana pola ruang dalam RTRW yang berkaitan dengan sektor tersebut. Rencana pengembangan ini dapat terdiri atas rencana umum, rencana jaringan dan arahan detil teknis pengembangan disesuaikan dengan jenis rencana induk serta kebutuhan masing-masing daerah dan sektor yang bersangkutan. Sebagai contoh, rencana induk pengembangan SPAM dan Sistranas membutuhkan rencana jaringan, sedangkan RP4D dan rencana induk pengembangan kepariwisataan tidak membutuhkan rencana jaringan. f.

Indikasi program utama jangka menengah (dilengkapi target dan lokasi) dengan pentahapannya (+ penanggung jawab program); Indikasi program utama jangka menengah dalam rencana induk ini disusun berdasarkan rencana pengembangannya dengan memperhatikan arahan pemanfaatan ruang dalam RTRW serta tahapan dan prioritas pembangunan dalam RPJPD yang berkaitan dengan sektor (urusan atau bagian dari urusan) tersebut. Indikasi program utama jangka menengah ini sebaiknya dilengkapi dengan target pembangunan serta lokasinya untuk setiap pentahapannya serta indikasi sumber pembiayaan. Apabila program tersebut meliputi lebih dari satu SKPD, maka sebaiknya ditetapkan juga SKPD yang menjadi penanggung jawab utama.

94


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Hal tersebut nantinya akan mempermudah SKPD untuk menjabarkan rencana induk tersebut ke dalam perencanaan pembangunan jangka 40 menengah melalui Renstra SKPD. g. Rencana Pengembangan Kelembagaan; Rencana pengembangan kelembagaan sangat penting untuk mengarahkan SKPD dalam menyiapkan kelembagaannya agar mampu menjalankan kebijakan dan strategi yang akan ditempuh. Selain kelembagaan SKPD itu sendiri, di sini juga termasuk kerjasama yang perlu dilakukan dengan stakeholder yang lain, baik SKPD yang lain, swasta dan masyarakat, maupun dengan tingkat pemerintahan atasnya. h. Rencana Pembiayaan dan Sumber Dananya. Hal ini merupakan hal yang penting bagi investasi pembangunan. Hal ini penting terutama bagi investasi yang bersifat multi years, sehingga dibutuhkan komitmen pembiayaan yang jelas. Pembangunan infrastruktur umumnya masuk dalam kategori ini karena pengembangan jaringan seringkali membutuhkan biaya yang mahal serta waktu yang panjang. Untuk itu dibutuhkan kepastian dan ketepatan dalam perencanaan maupun pembiayaannya. Secara diagramatis keterkaitan RTRWP, RPJPD dengan rencana induk sektor berdasarkan muatannya dapat dilihat pada Tabel 4.3.

4.2.4. Langkah-langkah Penjabaran Rencana Induk Sektor ke dalam Rencana Strategis SKPD Operasionalisasi RTRW ke dalam rencana pembangunan jangka menengah juga dapat dilakukan melalui penjabarannya ke dalam berbagai Rencana Strategis (Renstra) SKPD yang terkait. Penjabaran ini antara lain dapat dilakukan melalui berbagai Rencana Induk Sektor yang kemudian dioperasionalkan lebih lanjut ke dalam berbagai Renstra SKPD sesuai dengan urusannya masing-masing. Selanjutnya (rancangan) Renstra SKPD ini menjadi masukan dalam penyusunan (rancangan) RPJMD.

40

Di  Ditjen  Cipta  Karya  saat  ini  juga  dikembangkan  konsep  Rencana  Pembangunan  Investasi  Jangka  Menengah  (RPIJM).  Dalam  hal  ini,  keberadaan  rencana  induk  sektor  akan  memudahkan  SKPD  dalam  menjabarkan  pengembangan  sektor  (urusan  atau  bagian  dari  urusan)nya  ke  dalam  RPIJM. 

95


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Ada pun langkah-langkah penjabaran Rencana Induk Sektor ke dalam Rencana Strategis (Renstra) SKPD dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Gambaran umum kondisi saat ini dan kebutuhan pengembangan ke depan dalam rencana induk sektor dijabarkan ke dalam gambaran pelayanan SKPD (yang mempunyai kewenangan atau tugas dan fungsi sesuai dengan sektor/urusan/bagian urusan terebut), khususnya untuk periode perencanaan lima tahun yang relevan. Analisis pencapaian kondisi pelayanan yang telah dilakukan dalam rencana induk dimutakhirkan dengan pencapaian riil terbaru. Atas dasar itu, prediksi yang dilakukan juga disesuaikan kembali dengan perkembangan situasi terakhir, termasuk juga mengecek apakah asumsi-asumsi yang digunakan masih relevan. 2. Isu-isu strategis dalam rencana induk diterjemahkan ke dalam isu-isu strategis dalam Renstra SKPD sesuai dengan periode waktu perencanaannya dengan mengakomodasi perkembangan kondisi terakhir berdasarkan isu-isu strategis yang dituangkan dalam RPJMD yang terkait dengan SKPD yang bersangkutan. Isu-isu strategis dalam Renstra SKPD untuk sektor/urusan/bagian dari urusan tersebut dapat lebih rinci sepanjang masih dalam koridor yang telah ditetapkan dalam rencana induk atau tidak kontradiktif. Kecuali apabila terjadi hal-hal yang sangat mendasar seperti kerusakan akibat bencana dan sebagainya. 3. Perlu ditekankan bahwa ada kemungkinan satu Renstra SKPD harus mengacu pada beberapa rencana induk yang menjadi kewenangannya. Misalnya Dinas PU dalam menyusun Renstra SKPDnya perlu mengacu pada berbagai rencana induk yang sesuai dengan urusannya, yaitu urusan pekerjaan umum. Rencana induk yang termasuk dalam urusan pekerjaan umum ini ada beberapa, misalnya rencana induk pengembangan SPAM, rencana induk sanitasi, rencana induk pengendalian banjir dan drainase. 4. Tujuan dan sasaran rencana induk sektor dioperasionalkan melalui tujuan dan sasaran dalam Renstra SKPD, dengan memperhatikan target pencapaian sasaran untuk periode waktu perencanaan yang bersangkutan. Selain itu, penyusunan tujuan dan sasaran dalam Renstra SKPD dilakukan berdasarkan isu strategis, dan visi-misi SKPD serta mengacu pada tujuan dan sasaran dalam RPJMD yang terkait dengan tupoksi SKPD yang bersangkutan.

96


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning Tabel 4.3 Keterkaitan RPJPD dan RTRWP dengan Rencana Induk Sektor RPJPD Pendahuluan Gambaran Umum Kondisi Daerah

Rencana Induk Sektor Pendahuluan Gambaran Umum Kondisi Saat ini dan Kebutuhan Pengembangan ke Depan (termasuk Isu-isu strategis)

Analisis Isu-isu Strategis

Review Arahan RTRW dan RPJPD untuk Sektor Terkait Tujuan dan Sasaran Pengembangan

Visi dan Misi Daerah Arah Kebijakan

Tahapan dan Prioritas Pembangunan

Kaidah Pelaksanaan

RTRWP Pendahuluan: a. Dasar hukum penyusunan RTRW Provinsi; b. Profil wilayah provinsi; c. Isu-isu strategis; dan d. Peta-peta Tujuan penataan ruang wilayah Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah.

Kebijakan Pengembangan

Rencana Pengembangan (disesuaikan dengan jenis rencana induk dan kebutuhan daerah); { Rencana Umum; { Rencana Jaringan; { Arahan detil teknis pengembangan Indikasi program utama jangka menengah (dilengkapi target dan lokasi) dengan pentahapannya (+ penanggung jawab program) Rencana Pengembangan Kelembagaan Rencana Pembiayaan dan Sumber Dananya

Rencana Struktur Ruang Rencana Pola Ruang

Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Provinsi

Arahan Pemanfaatan Ruang (indikasi program utama 5 tahunan) (4) Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Sumber: Hasil Kajian, 2010

5. Kebijakan pengembangan dalam rencana induk sektor menjadi acuan dalam mengarahkan perumusan tujuan dan sasaran dalam Renstra SKPD serta dijabarkan ke dalam kebijakan dalam Renstra SKPD sesuai dengan periode waktu perencanannya. Perlu dikemukakan lagi di sini bahwa pengertian kebijakan dan strategi dalam rencana induk 97


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

sektor (yang umumnya mengacu pada pemahaman kebijakan dan strategi dalam RTRW) berbeda dari pengertian yang ada dalam Renstra SKPD (lihat kembali Gambar 3.3 tentang kedudukan kebijakan dan strategi dalam RPJMD dan RTRW). 6. Rencana pengembangan, indikasi program utama jangka menengah, rencana pengembangan kelembagaan, serta rencana pembiayaan dalam rencana induk sektor menjadi acuan perumusan rencana program, kegiatan, indikator kinerja, kelompok sasaran, lokasi, serta pendanaan indikatif dalam Renstra SKPD. 7. Di samping itu rencana pengembangan kelembagaan dalam rencana induk sektor juga menjadi acuan dalam perumusan tujuan dan sasaran Renstra SKPD, khususnya yang terkait dengan upaya pengembangan SKPD yang bersangkutan. Secara diagramatis hal tersebut dapat dilihat pada Gambar 4.3. Gambar 4.3 Penjabaran Rencana Induk Sektor ke dalam Renstra SKPD

Sumber: Hasil Kajian, 2010

Sebagaimana disebutkan di atas, ada kemungkinan satu Rencana Induk menjadi acuan dari beberapa Renstra SKPD yang terkait dengan pengembangan yang diarahkan dalam Rencana Induk tersebut. Misalkan 98


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

sebagai contoh suatu kabupaten menyusun Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan dan Rencana Induk Pengembangan Pertanian Tanaman Pangan. Bila dikaji lebih lanjut, terlihat bahwa setiap rencana induk tersebut juga memberikan arahan bagi sektor/urusan yang terkait dengan upaya pengembangan masing-masing (Pertanian Tanaman Pangan atau Pariwisata). Lihat Tabel 4.4. Dalam contoh ini Dinas Pertanian maupun Dinas Perhubungan dalam menyusun Renstra SKPDnya juga harus mengacu pada Rencana Induk Pembangunan Keparwisataan dan Rencana Induk Pengembangan Pertanian Tanaman Pangan. Tentunya kedua Rencana Induk tersebut disusun dengan telah mengacu pada RTRW dan RPJPD Kabupaten yang bersangkutan. Tabel 4.4 Contoh Keterkaitan Rencana Induk dengan Renstra SKPD Rencana Induk Pengembangan Pertanian Tanaman Pangan Sektor/Urusan Terkait

SKPD

Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Sektor/Urusan Terkait

SKPD

Irigasi

Dinas PU Pengairan

Jaringan jalan

Dinas PU Bina Marga

Pertanian tanaman pangan

Dinas Pertanian

Pariwisata gunung (agrowisata)

Dinas Pertanian

Transportasi: koleksi dan distribusi

Dinas Perhubungan

Transportasi

Dinas Perhubungan

Pariwisata berbasis gunung/hutan

Dinas Kehutanan

Pariwisata laut

Dinas Perikanan

Pariwisata

Dinas Budpar

Perdagangan dan jasa

Dinas Perindag

Gambar 4.4 Keterkaitan RIS dengan Renstra SKPD

99


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

4.2.5. Contoh Kebutuhan Rencana Induk Sektor Kedudukan Rencana Induk Sektor dalam proses perencanaan pembangunan daerah dapat dikatakan cukup strategis. Hal ini disebabkan Rencana Induk Sektor dapat menjadi jembatan bagi SKPD dalam menerjemahkan RTRW ke dalam perencanaan jangka menengah yang lebih operasional, yaitu Renstra SKPD. Dalam hal ini rencana induk sektor juga berfungsi sebagai acuan penyusunan Renstra SKPD. Namun demikian belum ada peraturan/regulasi khusus yang menetapkan secara jelas apa saja jenis rencana induk sektor yang perlu disusun untuk menjabarkan RTRW (dan RPJPD) secara lebih jelas, fokus, dan rinci sehingga dapat menjadi acuan bagi SKPD dalam menyusun Renstra 41 SKPD . Namun demikian, hal tersebut dapat didekati dengan mengkaji aspek-aspek dalam RTRW yang perlu dijabarkan secara lebih rinci. Aspek-aspek dalam RTRW tersebut kemudian dilihat kaitannya dengan urusan-urusan yang menjadi kewenangan masing-masing SKPD sesuai dengan UU No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, PP No. 38 tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota, serta PP No. 41 tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah. Secara garis besar dapat dikatakan bahwa SKPD-SKPD dengan tugas dan fungsi yang membawahi urusan-urusan yang memiliki keterkaitan erat dengan keruangan atau spasial (kegiatannya mempunyai implikasi ruang), akan membutuhkan dokumen perencanaan yang lebih detil dan teknis sebagai penjabaran dari RTRW. Hal tersebut disebabkan RTRW sebagai dokumen perencanaan yang bersifat komprehensif lebih diutamakan untuk mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, serta keseimbangan antarsektor maupun antarwilayah, sehingga pembahasan atau arahannya tidak fokus pada satu sektor tertentu saja. Dengan demikian arahan pengembangan sektor (urusan atau bagian urusan) dalam RTRW masih perlu dijabarkan lebih lanjut secara lebih fokus dan 41

Renstra SKPD ini (khususnya rancangan Renstra SKPD) menjadi masukan dalam penyusunan rancangan RPJMD yang kemudian akan dibahas dalam Musrenbang jangka menengah. Hasil pembahasan dalam Musrenbang ini menjadi masukan bagi perbaikan RPJMD yang kemudian menjadi Rancangan Akhir RPJMD. Rancangan Akhir RPJMD ini kemudian dibahas oleh DPRD yang akhirnya ditetapkan sebagai Peraturan Daerah.

100


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

rinci terkait sektor (urusan atau bagian urusan) tertentu. Untuk itu dibutuhkan suatu mekanisme yang dapat menjabarkan RTRW lebih lanjut ke dalam perencanaan suatu sektor (urusan atau bagian urusan) tertentu agar dapat digunakan sebagai pedoman penyusunan program dan kegiatan SKPD. Rencana Induk Sektor berfungsi sebagai mekanisme tersebut, yaitu menjabarkan arahan pengembangan RTRW terkait sektor (urusan atau bagian urusan) tertentu yang kemudian digunakan sebagai pedoman penyusunan Renstra SKPD. Kebutuhan penyusunan Rencana Induk dapat berbeda antara satu SKPD dengan SKPD yang lain. Hal tersebut disebabkan memang tidak semua SKPD membutuhkan rencana induk sektor. Namun untuk SKPD-SKPD tertentu, khususnya yang memiliki keterkaitan sangat erat dengan ruang akan membutuhkan Rencana Induk sebagai media untuk menerjemahkan RTRW secara lebih rinci. Berikut ini disajikan beberapa contoh kebutuhan penyusunan rencana induk sektor oleh berbagai SKPD berdasarkan aspek-aspek yang terdapat dalam RTRWP. Contoh tersebut dapat dilihat pada Tabel 4.4. Tabel 4.5 Beberapa Contoh Kebutuhan Rencana Induk Sektor untuk SKPD berdasarkan Aspek dalam RTRW Urusan

SKPD

Rencana Induk

Landasan Hukum/ Landasan Operasional

Prasarana wilayah (air limbah, drainase, jalan, air bersih)

Pekerjaan Umum

Dinas PU

• Rencana Induk Drainase • Rencana Induk Sanitasi • Rencana Induk Pengembangan SPAM

PP No 16 tahun 2005 tentang SPAM dan Permen PU 18/PRT/M/2007 tentang SPAM

Perumahan dan permukiman

Perumahan

Dinas Perumahan/ Dinas Cipta Karya Dinas Kebersihan Dinas Pertamanan

• Rencana Induk Perumahan dan Permukiman (RP4D)

Kepmen Negara Perumahan & Permukiman No. 09/KPTS/M/FX/1999

Aspek dalam RTRW

Ruang Terbuka Hijau, Pemakaman, dan Persampahan Transportasi

Industri, Perdagangan &

• Rencana Induk Sistem Pengelolaan Sampah • Rencana Induk Pertamanan dan Pemakaman Perhubungan Dinas Rencana Induk Perhubungan Transportasi (Sistranas): - Rencana Induk Jaringan Lalu Lintas & Angkutan Jalan; - Rencana Induk Perkeretapaian; - Rencana Induk Pelabuhan; - Rencana Induk Bandar Udara Perindustrian, Dinas • Rencana Induk Indagkop Pengembangan Industri Perdagangan, Lingkungan Hidup

UU Transportasi: • UU 23/2007 Perkeretaapian; • UU 17/2008 Pelayaran; • UU 1/2009 Penerbangan; • UU 22/2009 Lalu Lintas & Jalan

Perpres 28/2008 Kebijakan Industri

101


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning Aspek dalam RTRW

Urusan

Jasa, Ekonomi

Perencanaan pembangunan

Pariwisata

Kebudayaan dan pariwisata

SKPD

Bappeda

Pertanian

Pertanian dan ketahanan pangan

Dinas Pariwisata Dan Budaya

Dinas Pertanian

Rencana Induk Kecil-Menengah (RIPIKM). • Peta Panduan (Road Map) Pengembangan Klaster Industri Prioritas (Nasional, Provinsi, Kabupaten/Kota). • Rencana Induk Pengembangan Ekonomi (RIPE).

Landasan Hukum/ Landasan Operasional Nasional (pasal 2 & 3) (2025) Pengembangan Ekonomi Kreatif Indonesia 2025 (?)

• Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan (Nasional, Provinsi, Kabupaten/Kota); • Penetapan Kawasan Strategis Pariwisata.

UU No 10 tahun 2009 tentang Kepariwisataan (pasal 8).

• Perencanaan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (Nasional, Provinsi, Kabupaten/Kota)Jangka Panjang, Menengah, Tahunan

UU No 41 tahun 2009 tetang PLPPB (pasal 11)

Terkait dengan penetapan KSN/P/K (UU 26/2007)

Sumber: Hasil Kajian

4.3. Lembar Kerja Integrasi Muatan Antara RTRW dengan Rencana Induk Sektor Tujuan

:

Waktu Metode Alat Bantu

: : :

Dokumen Penunjang

:

1) Peserta memahami konsep dasar integrasi antarsektor dalam RTRW sesuai dengan regulasi yang berlaku; 2) Peserta memahami aspek-aspek dan komponen dalam RTRW dengan RPJMD, Rencana Induk Sektor, dan Renstra SKPD yang perlu diintegrasikan sesuai tuntutan regulasi; 3) Peserta memahami cara mengintegrasikan muatan RTRW dengan RPJMD, Rencana Induk Sektor, dan Renstra SKPD serta mampu melakukannya 6 x 60 menit Diskusi Kelompok • Flip Chart • Laptop • Dokumen Rencana RTRW Provinsi; • Ranperda RTRW Provinsi; • Dokumen Rencana RTRW Kabupaten; • Ranperda RTRW Kabupaten; • Dokumen Rencana RTRW Kota; • Ranperda RTRW Kota; • Peraturan perundang-undangan terkait • RPJMD

102


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning • •

Renstra SKPD Rencana Induk Sektor

Lembar kerja berikut ini ditekankan pada integrasi antarsektor, baik melalui kajian komponen-komponen dalam RTRW, maupun kajian keterkaitan antara RTRW dengan RPJMD, Rencana Induk Sektor serta Renstra SKPD. Kajian yang dilakukan walau pun ditekankan pada kajian integrasi antarsektor, tetapi juga sekaligus memuat kajian yang bersifat antarwilayah maupun vertical. Hal ini karena integrasi antarsektor tidak hanya terjadi di dalam suatu wilayah administrasi tertentu tetapi juga dapat bersifat lintas administrasi (antara kabupaten kota yang berbatasan, maupun antara provinsi dengan kabupaten/kota di dalam provinsi tersebut). Tentang integrasi antarsektor ini akan dibahas secara lebih mendetil dalam Buku II dan Buku III Modul Pelatihan ini yang fokus pada pembahasan sektor ekonomi dan lingkungan. Oleh karenanya contoh kasus tidak dibahas dalam Buku I ini, melainkan akan dibahas dalam Buku II dan Buku III. 1. LK-1: Perumusan Isu dan Sektor Penunjang (Terkait) Arahan pengisian Tabel LK-1: a. Diskusikanlah bersama kelompok saudara isu (contoh: lingkungan atau ekonomi, dll) yang akan dipilih sebagai contoh dalam melakukan integrasi muatan antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten dan RTRW Kota. Isilah isu terpilih tersebut pada kolom (2). b. Pilihlah topik pembahasan berupa kasus/isu yang penanganan/pengembangannya membutuhkan keterlibatan ketiga pihak (Provinsi, Kabupaten, dan Kota) dan telah dimuat perencanaannya di dalam RTRW Provinsi; atau pilihlah muatan materi (isu) dalam RTRW Provinsi yang terkait dengan pengembangan Kabupaten/Kota masing-masing atau juga merupakan isu prioritas dalam pengembangan Kabupaten/Kota. c. Adapun contoh isu lingkungan antara lain adalah kebencanaan seperti banjir, longsor, dan sebagainya, atau isu kehutanan dll. Sedangkan contoh isu ekonomi antara lain sektor pertanian tanaman pangan, pariwisata, industri dll. Setiap kelompok dapat memilih salah satu dari isu tersebut sebagai topik pembahasan atau menentukan isu lainnya. d. Kemudian tentukan sektor penunjang (sektor terkait) yang mendukung pengembangan isu lingkungan/ekonomi yang dipilih sebagai topik dan 103


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

tulislah sektor tersebut pada kolom (3). Sektor penunjang dapat lebih satu sebagaimana contoh di bawah ini. e. Pada kolom (4) tulis SKPD penanggung jawab dari sektor penunjang tersebut. Hal ini untuk memudahkan menentukan dokumen perencanaan yang perlu dikaji (Rencana Induk Sektor maupun Renstra SKPD) maupun lokasinya dalam RPJMD. Tabel 4.6 Contoh Perumusan Isu dan Sektor Penunjangnya Contoh Perumusan Isu Lingkungan dan Sektor Penunjangnya No. 1.

Isu Lingkungan Bencana Alam seperti Banjir/ Longsor dll

2.

Hutan Lindung

3. 4.

Sektor Penunjang 1. Sumber Daya Air (sungai, irigasi dll) 2. Jaringan Jalan 3. Kehutanan 4. Permukiman 5. Lingkungan Hidup 6. dll 1. Sumber Daya Air (DAS, Irigasi, sungai dll) 2. Pariwisata 3. Pertanian 4. dll 1. 1.

SKPD Penanggung Jawab 1. Dinas PU Pengairan 2. Dinas PU Bina Marga 3. Dinas Kehutanan 4. Dinas Perumahan dan Permukiman 5. BPLHD 1. 2. 3. 4. 5.

Dinas Kehutanan Dinas Pariwisata Dinas PU Pengairan Dinas Pertanian BPLHD

NO.

ISU TERPILIH

SEKTOR PENUNJANG / TERKAIT

SKPD PENANGGUNG JAWAB

(1)

(2)

(3)

(4)

1.

a.

……………………………

a.

……………………………………

b.

……………………………

b.

……………………………………

c.

……………………………

c.

……………………………………

d.

……………………………

d.

…………………………………

e.

……………………………

e.

………………………………

2. LK-2: Muatan Isu Terpilih Dalam Tujuan Penataan Ruang Arahan pengisian Tabel LK-2: a. Tulislah tujuan penataan ruang wilayah provinsi pada kolom (2) dan berikanlah garis bawah pada kata-kata yang menunjukkan adanya pengembangan isu terpilih.

104


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

b. Tulislah tujuan penataan ruang wilayah kabupaten pada kolom (3) dan berikanlah garis bawah pada kata-kata yang menunjukkan adanya pengembangan isu terpilih. c. Tulislah tujuan penataan ruang wilayah kota pada kolom (4) dan berikanlah garis bawah pada kata-kata yang menunjukkan adanya pengembangan isu terpilih. d. Contoh : jika isu terpilih adalah kebencanaan, maka carilah muatan dari tujuan penataan ruang provinsi/kabupaten/kota yang merujuk pada penanganan isu kebencanaan tersebut; e. Berilah penilaian pada kolom (5) untuk hal-hal berikut : • Apakah isu terpilih adalah isu yang dianggap prioritas oleh ketiga daerah (Provinsi, Kabupaten, Kota) sehingga dimuat dalam tujuan penataan ruang RTRW masing-masing? • Apabila isu tersebut tidak dimuat dalam tujuan penataan ruang RTRW Kabupaten atau RTRW Kota, apakah hal tersebut telah sesuai dengan arahan dalam RTRW Provinsi? f. Jika ditemukan ketidaksesuaian maka berikan usulan perbaikan kolom rekomendasi (kolom 6). NO. (1) 1.

DOKUMEN RTRW PROVINSI (2) Tujuan Penataan Ruang:

DOKUMEN RTRW KABUPATEN (3) Tujuan Penataan Ruang:

DOKUMEN RTRW KOTA (4) Tujuan Penataan Ruang:

PENILAIAN

REKOMENDASI

(5) Apakah isu terpilih merupakan isu prioritas? • RTRW Provinsi: • RTRW Kota: • RTRW Kabupaten: Bila isu tersebut bukan merupakan isu prioritas, apakah ini sesuai dengan arahan dalam RTRW Provinsi? • Sesuai • Tidak. Jelaskan: …………… …………… …………… ……………

(6)

105


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

3. LK-3: Integrasi Isu Terpilih Dalam Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Arahan pengisian Tabel LK-3 : a. Tulislah kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah provinsi mengenai isu terpilih pada kolom (2) Baris A; kemudian cantumkan kebijakan dan strategi penataan ruang yang mengarahkan pengembangan sektor-sektor penunjang (yang telah diidentifikasi di atas) untuk mendukung isu terpilih pada kolom (2) baris B; b. Tulislah kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah kabupaten mengenai isu terpilih pada kolom (3) Baris A; kemudian cantumkan kebijakan dan strategi penataan ruang yang mengarahkan pengembangan sektor-sektor penunjang (yang telah diidentifikasi di atas) untuk mendukung isu terpilih pada kolom (3) baris B; c. Tulislah kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah kota mengenai isu terpilih pada kolom (4) Baris A; kemudian cantumkan kebijakan dan strategi penataan ruang yang mengarahkan pengembangan sektor-sektor penunjang (yang telah diidentifikasi di atas) untuk mendukung isu terpilih pada kolom (4) baris B; d. Contoh: jika isu terpilih adalah kebencanaan, maka carilah muatan dari kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota yang merujuk pada upaya penanganan kebencanaan dan sektor penunjangnya seperti kebijakan pengelolaan sumber daya air, kehutanan, pertanian, permukiman dll; e. Berilah penilaian pada kolom (5) untuk hal-hal berikut: • INTERNAL- INTEGRASI ANTARSEKTOR: Apakah terdapat keterkaitan yang jelas antara kebijakan dan strategi penataan ruang untuk isu terpilih di masing-masing daerah dengan kebijakan dan strategi sektor-sektor penunjangnya? • INTEGRASI ANTARWILAYAH: Apakah terdapat keterkaitan antara kebijakan dan strategi penataan ruang untuk isu terpilih di dalam RTRW Kabupaten dan RTRW Kota? • INTEGRASI VERTIKAL: Apakah terdapat keterkaitan antara kebijakan dan strategi penataan ruang untuk isu terpilih di dalam RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten dan antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kota?

106


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

• EKSTERNAL – INTEGRASI ANTARSEKTOR: Apakah kebijakan dan strategi masing-masing sektor penunjang (dalam RTRW Provinsi, Kabupaten, Kota) saling bersinergi mendukung pengembangan isu terpilih? f. Jika ditemukan ketidaksesuaian maka berikan usulan perbaikan pada kolom rekomendasi (kolom 6). NO. (1) A. 1.

2.

3.

B. 1.

2.

3.

DOKUMEN RTRW DOKUMEN RTRW KABUPATEN PROVINSI (2) (3) Muatan Isu Lingkungan Kebijakan ke: ……. Kebijakan ke: …….

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Kebijakan ke: …….

Kebijakan ke: …….

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Kebijakan ke: …….

Kebijakan ke: …….

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Muatan Sektor Penunjang Isu Lingkungan Kebijakan ke: ……. Kebijakan ke: ……. Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Kebijakan ke: …….

Kebijakan ke: …….

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Kebijakan ke: …….

Kebijakan ke: …….

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

Strategi ke: ……

DOKUMEN RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(4)

(5)

(6)

Kebijakan ke: …….

RTRW Kab. Dengan RTRW Kota : …………. RTRW Prov. Dengan RTRW Kabupaten: …………………

Strategi ke: …… Strategi ke: …… Kebijakan ke: ……. Strategi ke: …… Strategi ke: …… Kebijakan ke: …….

RTRW Prov. Dengan RTRW Kota: ………… ………………..

Strategi ke: …… Strategi ke: …… Kebijakan ke: ……. Strategi ke: …… Strategi ke: …… Kebijakan ke: ……. Strategi ke: …… Strategi ke: …… Kebijakan ke: ……. Strategi ke: …… Strategi ke: ……

Keterkaitan antara isu terpilih dengan sektor-sektor penunjangnya a. Dalam RTRW Provinsi: b. Dalam RTRW Kabupaten: c. Dalam RTRW Kota: Apakah kebijakan dan strategi masingmasing sektor penunjang (dalam RTRW Provinsi, Kabupaten, Kota) saling bersinergi

107


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO. (1)

DOKUMEN RTRW PROVINSI (2)

DOKUMEN RTRW KABUPATEN

DOKUMEN RTRW KOTA

(3)

(4)

PENILAIAN

REKOMENDASI

(5) mendukung pengembangan isu terpilih?

(6)

4. LK-4: Integrasi Isu Terpilih dalam Arahan Pemanfaatan Ruang Arahan pengisian Tabel LK-4: a. Tulislah program-proram penataan ruang yang tercantum dalam indikasi program RTRW provinsi yang menunjukkan adanya pengembangan isu terpilih pada kolom (2) Baris A serta tahun pelaksanaannya; kemudian tuliskan program-program pembangunan dari sektor-sektor terkait (yang telah diidentifikasi di atas) yang menunjang pengembangan isu terpilih pada kolom (2) baris B serta tahun pelaksanaannya; b. Tulislah program-proram penataan ruang yang tercantum dalam indikasi program RTRW kabupaten yang menunjukkan adanya pengembangan isu terpilih pada kolom (3) Baris A serta tahun pelaksanaannya; kemudian tuliskan program-program pembangunan dari sektor-sektor terkait (yang telah diidentifikasi di atas) yang menunjang pengembangan isu terpilih pada kolom (3) baris B serta tahun pelaksanaannya; c. Tulislah program-proram penataan ruang yang tercantum dalam indikasi program RTRW kota yang menunjukkan adanya pengembangan isu terpilih pada kolom (4) Baris A serta tahun pelaksanaannya; kemudian tuliskan program-program pembangunan dari sektor-sektor terkait (yang telah diidentifikasi di atas) yang menunjang pengembangan isu terpilih pada kolom (4) baris B serta tahun pelaksanaannya; d. Contoh: jika isu terpilih adalah kebencanaan, maka carilah program penataan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota yang merujuk pada upaya penanganan kebencanaan dan sektor penunjangnya seperti rencana pembangunan tanggul dan embung, pengelolaan sumber daya air, pengelolaan kehutanan, pengelolaan pertanian, pengembangan kawasan permukiman dll; e. Berilah penilaian pada kolom (5) untuk hal-hal berikut :

108


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

• INTERNAL- INTEGRASI ANTARSEKTOR: Apakah terdapat keterkaitan yang jelas antara program-prorgam penataan ruang untuk isu terpilih di masing-masing daerah dengan programprogram sektor-sektor penunjangnya? Cek juga tahun pelaksanaannya, apakah sesuai? • INTEGRASI ANTARWILAYAH: Apakah terdapat keterkaitan antara program-program penataan ruang untuk isu terpilih di dalam RTRW Kabupaten dan RTRW Kota? Cek juga tahun pelaksanaannya, apakah sesuai? • INTEGRASI VERTIKAL: Apakah terdapat keterkaitan antara program-program penataan ruang untuk isu terpilih di dalam RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten dan antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kota? Cek juga tahun pelaksanaannya, apakah sesuai? • EKSTERNAL – INTEGRASI ANTARSEKTOR: Apakah programprogram masing-masing sektor penunjang (dalam RTRW Provinsi, Kabupaten, Kota) saling bersinergi mendukung pengembangan isu terpilih? Cek juga tahun pelaksanaannya, apakah sesuai? f. Jika ditemukan ketidaksesuaian maka berikan usulan perbaikan pada kolom rekomendasi (kolom 6). NO. (1) A. 1.

DOKUMEN RTRW DOKUMEN RTRW KABUPATEN PROVINSI (2) (3) Muatan Isu Lingkungan Program: ……. Program: ……. Tahun Pelaksanaan: Tahun Pelaksanaan: …………………. ………………….

2.

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

3.

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

4.

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

B. 1.

Muatan Sektor Penunjang Isu Lingkungan Program: ……. Program: ……. Tahun Pelaksanaan: Tahun Pelaksanaan: …………………. ………………….

DOKUMEN RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(4)

(5)

(6)

Program: … Tahun Pelaksanaan: ……………… Program: … Tahun Pelaksanaan: ……………… Program: … Tahun Pelaksanaan: ……………… Program: … Tahun Pelaksanaan: ………………

RTRW Kab. Dengan RTRW Kota : ………….

Program: … Tahun Pelaksanaan: ………………

Keterkaitan antara isu terpilih dengan sektor-sektor

RTRW Prov. Dengan RTRW Kabupaten: ………………… RTRW Prov. Dengan RTRW Kota: ………… ………………..

109


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning DOKUMEN RTRW PROVINSI (2) Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

DOKUMEN RTRW KABUPATEN

DOKUMEN RTRW KOTA

(3) Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

3.

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

4.

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

5.

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

6.

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

7

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

Program: ……. Tahun Pelaksanaan: ………………….

(4) Program: … Tahun Pelaksanaan: ……………… Program: … Tahun Pelaksanaan: ……………… Program: … Tahun Pelaksanaan: ……………… Program: … Tahun Pelaksanaan: ……………… Program: … Tahun Pelaksanaan: ……………… Program: … Tahun Pelaksanaan: ………………

NO. (1) 2.

PENILAIAN (5) penunjangnya a. Dalam RTRW Provinsi: b. Dalam RTRW Kabupaten: c. Dalam RTRW Kota:

REKOMENDASI (6)

Apakah kebijakan dan strategi masingmasing sektor penunjang (dalam RTRW Provinsi, Kabupaten, Kota) saling bersinergi mendukung pengembangan isu terpilih?

5. LK-5 Integrasi Isu Terpilih dalam RTRW dengan RPJMD Arahan pengisian Tabel LK-5: a. Tulislah kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota yang menunjukkan isu lingkungan terpilih pada kolom (2) Baris A; b. Tulislah kebijakan dan strategi dalam RPJMD provinsi/kabupaten/kota yang menjabarkan kebijakan dan strategi penataan ruang untuk isu lingkungan terpilih pada kolom (3) Baris A; c. Tulislah indikasi program penataan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota yang menunjukkan isu lingkungan terpilih pada kolom (2) Baris B serta tahun pelaksanaannya; d. Tulislah indikasi program dalam RPJMD provinsi/kabupaten/kota yang melaksanakan program-program penataan ruang untuk isu lingkungan terpilih pada kolom (3) Baris B serta tahun pelaksanaannya; e. Tulislah kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota untuk sektor-sektor penunjang yang telah diidentifikasi sebelumnya pada kolom (2) Baris C; 110


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

f. Tulislah kebijakan dan strategi sektor-sektor penunjang dalam RPJMD provinsi/kabupaten/kota yang menjabarkan kebijakan dan strategi penataan ruang untuk sektor-sektor penunjang tersebut pada kolom (3) Baris C; g. Tulislah indikasi program penataan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota untuk sektor-sektor penunjang yang telah diidentifikasi sebelumnya pada kolom (2) Baris D serta tahun pelaksanaannya; h. Tulislah indikasi program untuk sektor-sektor penunjang dalam RPJMD provinsi/kabupaten/kota yang melaksanakan programprogram penataan ruang untuk sektor-sektor penunjang tersebut pada kolom (3) Baris D serta tahun pelaksanaannya; i. Berilah penilaian pada kolom (4) untuk hal-hal berikut : • Apakah terdapat keterkaitan yang jelas antara kebijakan dan strategi untuk isu terpilih dalam RPJMD dan RTRW? Apakah kebijakan dan strategi dalam RPJMD menjabarkan kebijakan dan strategi dalam RTRW secara lebih jelas? • Apakah program-program untuk isu terpilih dalam RPJMD disusun untuk melaksanakan program-program penataan ruang untuk isu terpilih dalam RTRW? Apakah tahun pelaksanaannya juga sesuai? • Apakah terdapat keterkaitan yang jelas antara kebijakan dan strategi untuk sektor-sektor penunjang dalam RPJMD dan RTRW? Apakah kebijakan dan strategi dalam RPJMD menjabarkan kebijakan dan strategi dalam RTRW secara lebih jelas? • Apakah program-program untuk sektor-sektor penunjang dalam RPJMD disusun untuk melaksanakan program-program penataan ruang untuk sektor-sektor penunjang tersebut dalam RTRW? Apakah tahun pelaksanaannya juga sesuai? j. Jika ditemukan ketidaksesuaian maka berikan usulan perbaikan pada kolom rekomendasi (kolom 5). No. (1) A 1. 2. 3. B

DOKUMEN RTRW DOKUMEN RPJMD (2) (3) Kebijakan dan Strategi untuk Isu Terpilih: Provinsi: Provinsi: Kabupaten: Kabupaten: Kota: Kota: Indikasi Program untuk Isu Terpilih:

PENILAIAN (4)

REKOMENDASI (5)

111


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1) 1.

2.

3.

4.

5.

6.

C 1. 2. 3. 4. D 1.

2.

3.

4.

DOKUMEN RTRW DOKUMEN RPJMD PENILAIAN (2) (3) (4) PROVINSI PROVINSI Program:……………………. Program:……………………. ……………………………… ………………………………… Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: ……………………………… ………………………………….. PROVINSI PROVINSI Program:……………………. Program:……………………. ……………………………… ………………………………… Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: ……………………………… ………………………………….. KABUPATEN KABUPATEN Program:……………………. Program:……………………. ……………………………… ……………………………… Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: …………………………… ………………………………….. KABUPATEN KABUPATEN Program:……………………. Program:……………………. ……………………………… ……………………………… Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: …………………………… ………………………………….. KOTA KOTA Program:……………………. Program:……………………. ……………………………… …………………………… Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: ………………………………….. …………………………… KOTA KOTA Program:……………………. Program:……………………. ……………………………… ……………………………… Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: ……………………………… ………………………………….. Kebijakan dan Strategi untuk Sektor-sektor Penunjang / Terkait:

REKOMENDASI (5)

Indikasi Program untuk Sektor-sektor Penunjang / Terkait: Program:……………………. Program:……………………. Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: ……………………………… ………………………………….. Program:……………………. Program:……………………. Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: ……………………………… ………………………………….. Program:……………………. Program:……………………. Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: ……………………………… ………………………………….. Program:……………………. Program:……………………. Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: ……………………………… …………………………………..

6. LK-6 Integrasi Isu Terpilih dalam RTRW dengan Rencana Induk Sektor 112


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Arahan pengisian Tabel LK-6: a. Tulislah kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota yang menunjukkan isu lingkungan terpilih pada kolom (2) Baris A; b. Tulislah kebijakan dan strategi dalam Rencana Induk Sektor terkait di tingkat provinsi/kabupaten/kota yang menjabarkan kebijakan dan strategi penataan ruang untuk isu lingkungan terpilih pada kolom (3) Baris A; c. Tulislah indikasi program penataan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota yang menunjukkan isu lingkungan terpilih pada kolom (2) Baris B serta tahun pelaksanaannya; d. Tulislah indikasi program dalam Rencana Induk Sektor terkait di tingkat provinsi/kabupaten/kota yang melaksanakan program-program penataan ruang untuk isu lingkungan terpilih pada kolom (3) Baris B serta tahun pelaksanaannya; e. Berilah penilaian pada kolom (4) untuk hal-hal berikut : • Apakah terdapat keterkaitan yang jelas antara kebijakan dan strategi untuk isu terpilih dalam RTRW dengan Rencana Induk Sektor terkait? Apakah kebijakan dan strategi dalam Rencana Induk Sektor terkait menjabarkan kebijakan dan strategi dalam RTRW secara lebih jelas dan rinci? • Apakah program-program dalam Rencana Induk Sektor terkait disusun untuk melaksanakan program-program penataan ruang untuk isu terpilih dalam RTRW secara lebih rinci? Apakah tahun pelaksanaannya juga sesuai? f. Jika ditemukan ketidaksesuaian maka berikan usulan perbaikan pada kolom rekomendasi (kolom 5). No. (1) A 1. 2. 3. B 1.

DOKUMEN RIS SEKTOR TERKAIT (2) (3) Kebijakan dan Strategi untuk Isu Terpilih: Provinsi: Provinsi: Kabupaten: Kabupaten: Kota: Kota: Indikasi Program untuk Isu Terpilih: PROVINSI PROVINSI Program:……………………. Program:……………………. ………………………………… ……………………………… Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: DOKUMEN RTRW

PENILAIAN (4)

REKOMENDASI (5)

113


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1) 2.

3.

4.

5.

6.

DOKUMEN RTRW (2) ……………………………… PROVINSI Program:……………………. ……………………………… Tahun pelaksanaan: ……………………………… KABUPATEN Program:……………………. ……………………………… Tahun pelaksanaan: …………………………… KABUPATEN Program:……………………. ……………………………… Tahun pelaksanaan: …………………………… KOTA Program:……………………. …………………………… Tahun pelaksanaan: …………………………… KOTA Program:……………………. ……………………………… Tahun pelaksanaan: ………………………………

DOKUMEN RIS SEKTOR TERKAIT (3) ………………………………….. PROVINSI Program:……………………. ……………………���………… Tahun pelaksanaan: ………………………………….. KABUPATEN Program:……………………. ……………………………… Tahun pelaksanaan: ………………………………….. KABUPATEN Program:……………………. ……………………………… Tahun pelaksanaan: ………………………………….. KOTA Program:……………………. ……………………………… Tahun pelaksanaan: ………………………………….. KOTA Program:……………………. ……………………………… Tahun pelaksanaan: …………………………………..

PENILAIAN

REKOMENDASI

(4)

(5)

7. LK-7 Integrasi Isu Terpilih Dalam RTRW dengan Renstra SKPD Arahan pengisian Tabel LK-7: a. Tulislah kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota yang menunjukkan isu lingkungan terpilih pada kolom (2) Baris A; b. Tulislah kebijakan dan strategi dalam Renstra SKPD untuk isu terpilih di tingkat provinsi/kabupaten/kota yang menjabarkan kebijakan dan strategi penataan ruang untuk isu lingkungan terpilih pada kolom (3) Baris A; c. Tulislah indikasi program penataan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota yang menunjukkan isu lingkungan terpilih pada kolom (2) Baris B serta tahun pelaksanaannya; d. Tulislah indikasi program dalam Renstra SKPD untuk isu terpilih di tingkat provinsi/kabupaten/kota yang melaksanakan program-program

114


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

penataan ruang untuk isu lingkungan terpilih pada kolom (3) Baris B serta tahun pelaksanaannya; e. Contoh: bila isu lingkungan terpilih adalah kebencanaan, maka Renstra SKPD yang dikaji adalah Renstra SKPD DInas PU Pengairan, Renstra SKPD Dinas Kehutanan, dsb. f. Berilah penilaian pada kolom (4) untuk hal-hal berikut : • Apakah terdapat keterkaitan yang jelas antara kebijakan dan strategi untuk isu terpilih dalam RTRW dengan Renstra SKPD terkait? Apakah kebijakan dan strategi dalam Renstra SKPD terkait menjabarkan kebijakan dan strategi dalam RTRW secara lebih jelas dan rinci untuk tahun pelaksanaan yang sesuai? • Apakah program-program dalam Renstra SKDP terkait disusun untuk melaksanakan program-program penataan ruang untuk isu terpilih dalam RTRW secara lebih rinci? Apakah tahun pelaksanaannya juga sesuai? g. Jika ditemukan ketidaksesuaian maka berikan usulan perbaikan pada kolom rekomendasi (kolom 5). No. (1) A 1. 8. 9. B 1.

2.

3.

4.

DOKUMEN RENSTRA SKPD UNTUK ISU TERPILIH (2) (3) Kebijakan dan Strategi untuk Isu Terpilih: Provinsi: Provinsi: Kabupaten: Kabupaten: Kota: Kota: Indikasi Program untuk Isu Terpilih: PROVINSI PROVINSI Program:……………………. Program:……………………. ……………………………… ………………………………… Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: ……………………………… ………………………………….. PROVINSI PROVINSI Program:……………………. Program:……………………. ……………………………… ………………………………… Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: ……………………………… ………………………………….. KABUPATEN KABUPATEN Program:……………………. Program:……………………. ……………………………… ……………………………… Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: …………………………… ………………………………….. KABUPATEN KABUPATEN Program:……………………. Program:……………………. ……………………………… ……………………………… Tahun pelaksanaan: Tahun pelaksanaan: …………………………… ………………………………….. DOKUMEN RTRW

PENILAIAN (4)

REKOMENDASI (5)

115


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning No. (1) 5.

6.

DOKUMEN RTRW (2) KOTA Program:……………………. …………………………… Tahun pelaksanaan: …………………………… KOTA Program:……………………. ……………………………… Tahun pelaksanaan: ………………………………

DOKUMEN RENSTRA SKPD UNTUK ISU TERPILIH (3) KOTA Program:……………………. ……………………………… Tahun pelaksanaan: ………………………………….. KOTA Program:……………………. ……………………………… Tahun pelaksanaan: …………………………………..

PENILAIAN (4)

REKOMENDASI (5)

Kajian dengan langkah-langkah yang sama juga dapat dilakukan untuk Renstra SKPD dari sektor-sektor penunjang yang telah diidentifikasi sebelumnya (Misalnya: Renstra SKPD Dinas PU Bina Marga, Renstra SKPD Dinas Perhubungan, dst).

116


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

5. FOKUS 4: INTEGRASI ANTARA RTRW KABUPATEN/KOTA YANG BERBATASAN

5.1. Konsepsi Integrasi Antara RTRW Kabupaten/Kota yang Berbatasan (Integrasi Antarwilayah) 5.1.1. Penjelasan Singkat Fokus 4: Kabupaten/Kota yang Berbatasan

Integrasi

Antara

RTRW

Integrasi antara RTRW Kabupaten/Kota yang berbatasan diamanatkan dalam UU No. 26 tahun 2007, khususnya dalam pasal 22 (2) untuk wilayah provinsi dan pasal 25 (2) untuk wilayah kabupaten (dan kota). Dalam pasal-pasal tersebut diamanatkan bahwa penyusunan rencana tata ruang wilayah provinsi/kabupaten (dan kota) harus memperhatikan rencana tata ruang wilayah provinsi/kabupaten (dan kota) yang berbatasan. Integrasi antarwilayah ini untuk mewujudkan keselarasan aspirasi pembangunan provinsi/kabupaten/kota yang berbatasan serta mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan perkembangan antarwilayah provinsi/kabupaten/kota. Oleh karenanya penting untuk memahami keterkaitan antara RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota dengan RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota yang berbatasan. Kajian dilakukan berdasarkan kajian regulasi dan untuk memudahkan difokuskan pada kajian keterkaitan antara RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota. Integrasi antarwilayah ini dapat dilakukan dengan mengidentifikasi keterkaitan antara komponenkomponen RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota dengan memperhatikan isu-isu yang bersifat lintaswilayah.

5.1.2. Tujuan Instruksional Umum Bab ini menjelaskan integrasi antara Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota yang berbatasan dengan fokus kajian pada keterkaitan antara RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota. Dengan mempelajari bab ini, pembaca diharapkan memahami hubungan antara RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota yang memiliki keterkaitan horisontal dalam kerangka integrasi antarwilayah. Selain itu diharapkan pembaca juga memahami bagaimana langkah-langkah yang perlu dilakukan dalam mengintegrasikan RTRW Kabupaten dan RTRW Kota yang berbatasan. 117


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

5.1.3. Tujuan Instruksional Khusus 1. Memahami konsep integrasi antarwilayah dalam RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota; 2. Memahami keterkaitan antara komponen-komponen dalam RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota dalam konteks integrasi antarwilayah; 3. Memahami cara mengintegrasikan RTRW Kabupaten/Kota yang berbatasan.

5.1.4. Penjelasan Muatan Fokus 4: Integrasi Kabupaten/Kota yang Berbatasan

Antara

RTRW

Integrasi antara RTRW Kabupaten/Kota yang berbatasan (disebut di sini sebagai integrasi antarwilayah) dapat ditelusuri melalui kajian terhadap Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (Permen PU No. 16/PRT/M/2009) dan Kota (Permen PU No. 17/PRT/M/2009). Komponen muatan RTRW Kabupaten dan Kota relatif sama, yaitu terdiri atas: 1. Tujuan Penataan Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 2. Kebijakan Penataan Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 3. Strategi Penataan Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 4. Rencana Struktur Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 5. Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 6. Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Kabupaten/Kota; 7. Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 8. Ketentuan Pengendalian Kabupaten/Kota.

Pemanfaatan

Ruang

Wilayah

Dari delapan komponen tersebut di atas, peluang untuk mengatur/mewujudkan integrasi antarwilayah terdapat pada komponenkomponen berikut ini: 1. Kebijakan Penataan Ruang Wilayah Kabupaten/Kota

118


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Kebijakan penataan ruang wilayah kabupaten/kota merupakan arah tindakan yang harus ditetapkan untuk mencapai tujuan penataan ruang wilayah kabupaten/kota. Kebijakan penataan ruang wilayah kabupaten/kota ini merupakan komponen yang tepat untuk melakukan integrasi antarwilayah karena kebijakan ini berfungsi sebagai: a. Dasar untuk memformulasikan strategi penataan ruang wilayah kabupaten/kota; b. Dasar untuk merumuskan struktur dan pola ruang wilayah kabupaten/kota; c. Memberikan arah bagi penyusunan indikasi program utama dalam RTRW Kabupaten/Kota; dan d. Dasar dalam penetapan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota. Dengan demikian, apabila integrasi antarwilayah (antara kabupaten/kota yang berbatasan) telah dimuat dalam kebijakan, maka diharapkan muatan tersebut juga akan dijabarkan ke dalam strategi, struktur dan pola ruang, sampai dengan indikasi program utama. 2. Strategi Penataan Ruang Wilayah Kabupaten/Kota Strategi penataan ruang wilayah kabupaten/kota merupakan penjabaran kebijakan penataan ruang wilayah kabupaten/kota ke dalam langkah-langkah operasional untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Atas dasar itu, perlu diperhatikan agar kebijakan yang memuat integrasi antarwilayah tersebut (integrasi antara kabupaten/kota yang berbatasan) dituangkan ke dalam strategi penataan ruang wilayah, karena strategi ini menjadi dasar untuk penyusunan rencana struktur ruang, rencana pola ruang, dan memberikan arah bagi penyusunan indikasi program utama dalam RTRW Kabupaten/Kota. 3. Rencana Struktur Ruang Wilayah Kabupaten/Kota Rencana struktur ruang wilayah kabupaten merupakan kerangka tata ruang wilayah kabupaten yang tersusun atas konstelasi pusat-pusat kegiatan yang berhierarki satu sama lain yang dihubungkan oleh sistem jaringan prasarana wilayah kabupaten terutama jaringan 119


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

transportasi. Sedangkan rencana struktur ruang wilayah kota merupakan kerangka sistem pusat-pusat pelayanan kegiatan kota yang berhierarki dan satu sama lain dihubungkan oleh sistem jaringan prasarana wilayah kota. Rencana struktur ruang ini merupakan dasar penyusunan indikasi program utama jangka menengah lima tahunan untuk 20 (dua puluh) tahun. Dalam pedoman penyusunan RTRW Kabupaten dan Kota (Permen PU No. 16 & 17/PRT/M/2009) disebutkan bahwa perumusan rencana struktur ini dilakukan berdasarkan kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah serta memperhatikan rencana struktur ruang wilayah kabupaten/kota yang berbatasan. Dengan demikian, rencana struktur ruang wilayah ini merupakan komponen di mana integrasi antarwilayah dilakukan. 4. Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten/Kota Rencana pola ruang wilayah kabupaten/kota merupakan rencana distribusi peruntukan ruang dalam wilayah kota yang meliputi rencana peruntukan ruang utuk fungsi lindung dan rencana peruntukan ruang untuk fungsi budi daya. Rencana pola ruang ini juga merupakan dasar penyusunan indikasi program utama jangka menengah lima tahunan untuk 20 (dua puluh) tahun dan sebagai dasar dalam pemberian izin pemanfaatan ruang pada wilayah kabupaten/kota. Dalam pedoman penyusunan RTRW Kabupaten dan Kota (Permen PU No. 16 & 17/PRT/M/2009) disebutkan bahwa perumusan rencana pola ruang wilayah ini dilakukan dengan merujuk pada rencana pola ruang yang ditetapkan dalam RTRWN dan RTRW Provinsi beserta rencana rincinya serta memperhatikan rencana pola ruang wilayah kabupaten/kota yang berbatasan. Atas dasar itu, rencana pola ruang wilayah ini juga merupakan komponen di mana integrasi antarwilayah dilakukan. Apabila integrasi antarwilayah (dengan kabupaten/kota berbatasan) sudah dimasukkan ke dalam 4 (empat) komponen muatan RTRW di atas, maka diharapkan integrasi antarwilayah ini juga akan masuk ke dalam arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota beserta tahapan pengembangannya. Pentahapan ini yang perlu disinkronkan juga dengan RTRW Kabupaten/Kota yang berbatasan. 120


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

5.2. Lembar Kerja Integrasi Antara RTRW Kabupaten/Kota yang Berbatasan (Integrasi Antarwilayah) Tujuan

:

1.

2. 3.

Peserta memahami keterkaitan antara komponen-komponen dalam RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota dalam konteks integrasi antarwilayah; Peserta mengetahui kesesuaian muatan isu-isu antarwilayah di dalam RTRW Kabupaten/Kota yang berbatasan; Peserta memahami cara mengintegrasikan RTRW Kabupaten/Kota yang berbatasan

Waktu

:

50 menit

Metode

:

Diskusi Kelompok

Alat Bantu

:

• •

Dokumen Penunjang

:

• • • • • •

Flip Chart Laptop Buku Data & Analisis RTRW Kabupaten; Buku Rencana RTRW Kabupaten; Ranperda RTRW Kabupaten; Buku Data & Analisis RTRW Kota; Buku Rencana RTRW Kota; Ranperda RTRW Kota.

5.2.1. Arahan Kerja Kelompok 1. Diskusikan dalam kelompok isu-isu strategis antarwilayah yang akan diambil sebagai contoh kasus. Untuk memudahkan, periksa dokumen Buku Rencana RTRW daerah masing-masing, Bab 1 Pendahuluan pada bagian isu-isu strategis (atau pada bagian lain sesuai Buku Rencana RTRW masing-masing). Pilihlah satu isu dari RTRW yang bersifat antarwilayah (Kota - Kabupaten).

121


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning Isu yang dipilih dapat berupa: • Isu  pengembangan  infrastruktur  antarwilayah  (misal:  pengembangan  jaringan  jalan, jaringan SDA, jaringan air minum, prasarana transportasi, dll);  • Isu ekonomi (sumber bahan baku dan lokasi industri pengolahan, pemanfaatan  ruang di kawasan perbatasan, pemanfaatan sumber daya alam yang berpotensi  ekonomi  di  kawasan  perbatasan  misal  potensi  pariwisata  &  potensi  sumber  daya mineral, dll);  • Isu  lingkungan  hidup  (misal:  banjir,  pengelolaan  persampahan  regional,  pemanfaatan  sungai  lintas  wilayah  untuk  sumber  daya  air,  pengelolaan  DAS,  pengelolaan hutan lindung, penyediaan ruang terbuka hijau, dll).   Masih terdapat beberapa isu lainnya yang berkaitan dengan antarwilayah dan  perlu disusun perencanaannya di dalam RTRW. Seperti misalnya isu yang terkait  dengan penyediaan fasilitas umum dan sosial dan pengelolaan kawasan strategis  lintas wilayah serta konflik pemanfaatan ruang maupun alih fungsi ruang pada  kawasan perbatasan.

2. Peserta dari Provinsi bertindak sebagai fasilitator dalam diskusi ini. 3. Latihan Pertama: Diskusikanlah, mengapa isu terpilih tersebut merupakan isu yang membutuhkan keintegrasian antara RTRW Kabupaten dan Kabupaten Kota? Tuliskan jawaban pada bagian yang tersedia dalam Lembar Kerja 1. 4. Periksalah dokumen RTRW masing-masing untuk isu yang telah dipilih, kemudian isilah Kolom 1 (untuk Kabupaten) dan Kolom 3 (untuk Kota) untuk masing-masing komponen integrasi. 5. Latihan Kedua: Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang. Untuk latihan ini gunakan Lembar Kerja 2. a) Tuliskan kebijakan dan strategi penataan ruang dari RTRW masing-masing yang terkait dengan isu antarwilayah terpilih; b) Lakukan penilaian keintegrasian antara RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota dengan menggunakan pertanyaan-pertanyaan pengarah sebagai berikut: •

Apakah terdapat kebijakan dan strategi penataan ruang yang terkait dengan isu strategis antarwilayah yang dipilih di dalam RTRW Kabupaten maupun RTRW Kota?

Apakah bunyi kebijakan dan strategi di dalam RTRW Kabupaten sejalan dan tidak saling bertentangan dengan kebijakan dan strategi di dalam RTRW Kota, atau sebaliknya?

122


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Apabila rumusan kebijakan dan strategi dari salah satu RTRW (Kabupaten atau Kota) kurang mencerminkan pentingnya keintegrasian antara Kabupaten dan Kota untuk menangani isu strategi antarwilayah, diskusikan dan berikan usulan perbaikan pada Kolom 5 atau 6.

6. Latihan Ketiga: Rencana Struktur Ruang. Apabila isu antarwilayah terpilih membutuhkan dukungan perencanaan struktur ruang (sistem kegiatan/pelayanan dan sistem jaringan prasarana antarwilayah) maka periksalah keintegrasian pada komponen Rencana Struktur Ruang. Untuk latihan ini gunakan Lembar Kerja 3. a) Tuliskan rencana struktur ruang dari RTRW masing-masing yang terkait dengan isu strategis antarwilayah terpilih. Siapkan pula peta-peta rencana yang diperlukan. b) Lakukan penilaian keintegrasian Rencana Struktur Ruang pada Kolom 4 dengan menggunakan pertanyaan-pertanyaan pengarah berikut ini: •

Apakah perencanaan yang dilakukan oleh Kabupaten dan Kota telah sesuai dengan Kebijakan & Strategi Penataan Ruang yang terkait? Apakah ada kebijakan dan strategi struktur ruang yang menuntut adanya keintegrasian dengan wilayah yang berbatasan, tetapi tidak direncanakan dalam Rencana Struktur Ruang?

Apakah perencanaan yang membutuhkan keintegrasian, yang dilakukan oleh Kabupaten telah sejalan dan tidak saling bertentangan atau memiliki perbedaan dengan perencanaan yang dilakukan oleh Kota? Contoh: apakah rencana jaringan prasarana jalan dari Kabupaten telah menerus ke wilayah Kota dan sebaliknya? Apakah jaringan jalan tersebut direncanakan dengan fungsi, status, dan dimensi yang sama?

Apakah dalam perencanaan tersebut dapat terbaca secara jelas role sharing antara Kabupaten dan Kota? Apabila belum, diskusikan dan berikan usulan perbaikan pada Kolom 5 atau 6.

Apabila ditemukan rencana struktur ruang yang membutuhkan keintegrasian antara wilayah Kabupaten dengan wilayah Kota tetapi tidak tertuang di dalam dokumen RTRW masing-masing, 123


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

diskusikan dan berikan usulan perbaikan pada Kolom 5 atau 6 yang tersedia. 7. Latihan Keempat: Rencana Pola Ruang. Apabila isu antarwilayah terpilih membutuhkan dukungan keintegrasian perencanaan pola ruang (kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya) maka periksalah keintegrasian pada komponen Rencana Pola Ruang. Untuk latihan ini gunakan Lembar Kerja 4. a) Tuliskan rencana pola ruang dari RTRW masing-masing yang terkait dengan isu strategis antarwilayah terpilih. Siapkan pula peta-peta rencana yang diperlukan. b) Lakukan penilaian keintegrasian Rencana Pola Ruang pada Kolom 4 dengan menggunakan pertanyaan-pertanyaan pengarah berikut ini: •

Apakah perencanaan pola ruang yang dilakukan oleh Kabupaten dan Kota telah sesuai dengan Kebijakan & Strategi Penataan Ruang yang terkait? Apakah ada kebijakan dan strategi pola ruang yang menuntut adanya keintegrasian dengan wilayah yang berbatasan, tetapi tidak terlihat dalam Rencana Pola Ruang?

Apakah rencana pola ruang yang membutuhkan keintegrasian untuk mendukung penanganan isu strategis antarwilayah terpilih, yang dilakukan oleh Kabupaten telah sejalan dan tidak saling bertentangan dengan perencanaan yang dilakukan oleh Kota? Apakah pemanfaatan ruang pada wilayah Kabupaten tidak akan memberikan dampak negatif pada wilayah Kota atau sebaliknya? Contoh: apakah pola ruang pada kawasan yang berbatasan yang membutuhkan keintegrasian telah direncanakan dan ditetapkan untuk fungsi yang sama? Misal: pada wilayah Kota direncanakan sebagai Hutan Kota & Kawasan Lindung (Resapan Air), tetapi di wilayah Kabupaten direncanakan sebagai Kawasan Budidaya.

Apakah dalam perencanaan tersebut dapat terbaca secara jelas role sharing antara Kabupaten dan Kota? Apabila belum, diskusikan dan berikan usulan perbaikan pada Kolom 5 atau 6.

124


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Apabila ditemukan rencana pola ruang yang membutuhkan keintegrasian antara wilayah Kabupaten dengan wilayah Kota untuk mendukung penanganan isu strategis antarwilayah terpilih, tetapi belum sinkron atau bahkan tidak tertuang di dalam dokumen RTRW masing-masing, diskusikan dan berikan usulan perbaikan pada Kolom 5 atau 6 yang tersedia.

8. Latihan Kelima: Arahan Pemanfaatan Ruang. Apabila isu antarwilayah terpilih telah direncanakan dalam Rencana Struktur Ruang dan Rencana Pola Ruang, maka periksalah keintegrasian dalam bagian Arahan Pemanfaatan Ruang. Gunakan Lembar Kerja 5 untuk latihan ini. a) Tuliskan indikasi program struktur ruang/pola ruang dari RTRW Saudara yang terkait dengan isu strategis antarwilayah terpilih. b) Lakukan penilaian keintegrasian Indikasi Program/Arahan Pemanfaatan Ruang pada Kolom 4 dengan menggunakan pertanyaan-pertanyaan pengarah berikut ini: •

Apakah program-program yang diindikasikan tersebut mendukung terwujudnya struktur ruang/pola ruang yang membutuhkan keintegrasian? Apakah terdapat program-program dalam RTRW Kabupaten yang bertentangan atau tidak sejalan dengan program dalam RTRW Kota, atau sebaliknya? Bila ya, diskusikan bersama dan berikan usulan perbaikan pada Kolom 5 atau 6. Apakah program-program yang diindikasikan untuk mendukung penanganan isu strategis antarwilayah terpilih tersebut direncanakan akan dilaksanakan pada tahun/tahap yang sama antara Kabupaten dengan Kota? Apabila berbeda, apakah program yang sama tersebut memang harus dilaksanakan pada tahun/tahap yang berbeda? Apabila ada yang perlu diperbaiki, berikan usulan perbaikan pada Kolom 5 atau 6. Apabila ditemukan program perwujudan struktur ruang dan pola ruang (termasuk kawasan strategis) yang membutuhkan keintegrasian antara wilayah Kabupaten dengan wilayah Kota untuk mendukung penanganan isu strategis antarwilayah terpilih, tetapi belum sinkron atau bahkan tidak tertuang di dalam dokumen RTRW masing-masing, berikan usulan perbaikan pada Kolom 5 atau 6 yang tersedia. 125


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

9. Latihan Keenam: Berikan evaluasi umum terhadap komponen integrasi yang telah dinilai. a) Apakah kebijakan dan strategi penataan ruang serta perencanaan (struktur ruang dan pola ruang) yang terdapat dalam dokumen RTRW Kabupaten dan Kota dinilai cukup dan mampu untuk menjawab isu strategis antarwilayah yang dipilih sebelumnya? b) Apakah rencana tata ruang dan arahan pemanfaatan ruang tersebut dapat dijadikan acuan dalam menyusun perencanaan jangka menengah dan tahunan daerah masing-masing dan dalam pelaksanaannya akan mampu untuk menjawab isu strategis antarwilayah terpilih tersebut? c) Apa yang masih diperlukan agar RTRW Kabupaten dan RTRW Kota dapat bermanfaat sebagai acuan bagi penanganan isu-isu strategis antarwilayah? 5.2.2. Lembar Kerja: Evaluasi Integrasi Antara RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota Yang Berbatasan (Integrasi Antarwilayah) 1. LK-1: Justifikasi Perlunya Integrasi Isu Antarwilayah ISU ANTARWILAYAH TERPILIH: Isu tersebut dinilai perlu diintegrasikan karena __________________________________________________________ __________________________________________________________ __________________________________________________________ __________________________________________________________ __________________________________________________________ 2. LK-2: Integrasi antara Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang dalam RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota No 1. 2. 3.

RTRW Kabupaten (1) Kebijakan 1: …. Strategi: ………. Kebijakan 2: …. Strategi: ……….. Kebijakan 3: …. Strategi: ……….

RTRW Kota (2)

(3) Kebijakan 1: …. Strategi: ………. Kebijakan 2: …. Strategi: ……….. Kebijakan 3: …. Strategi: ……….

Penilaian (4)

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

126


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning 4. 5.

Kebijakan 4: …. Strategi: ………. Kebijakan 5: …. Strategi: ……….

Kebijakan 4: …. Strategi: ………. Kebijakan 5: …. Strategi: ……….

3. LK-3: Integrasi Rencana Struktur Ruang No 1.

RTRW Kabupaten (1) Rencana Struktur Ruang: …………..

(2)

RTRW Kota

Penilaian

(3) Rencana Struktur Ruang: …………..

(4)

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

2. 3. 4. 5.

4. LK-4: Integrasi Rencana Pola Ruang No 1.

RTRW Kabupaten (1) Rencana Pola Ruang: …………..

(2)

RTRW Kota

Penilaian

(3) Rencana Pola Ruang: …………..

(4)

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

2. 3. 4. 5.

5. LK-5: Integrasi Arahan Pemanfaatan Ruang No

RTRW Kabupaten

1. 2. 3. 4.

(1) Program ……… Program ……… Program ……… Program ………

5.

Program ………

RTRW Kota (2)

(3) Program ……… Program ……… Program ……… Program ………

Penilaian (4)

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

Program ………

6. LK-6: Evaluasi Umum

127


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

EVALUASI UMUM INTEGRASI ANTARA RTRW KABUPATEN DENGAN RTRW KOTA  YANG BERBATASAN:   

128


5.3. Contoh Kasus Pengisian Lembar Kerja Integrasi Antara RTRW Kabupaten/Kota Yang Berbatasan (Integrasi Antarwilayah)

1. LK-1: Justifikasi Perlunya Integrasi Isu Antarwilayah ISU ANTARWILAYAH TERPILIH: mempertahankan sentra produksi pertanian sebagai basis pengembangan ekonomi wilayahnya. Isu tersebut dinilai perlu diintegrasikan karena: Arah pengembangan Kabupaten Mojokerto berbasis pada pertanian menuju agroindustri, sementara arah pengembangan ekonomi strategis Kota Mojokerto dititik beratkan pada Jasa, Perdagangan , Pariwisata, Industri dan Pusat Kota. Pembangunan yang terintegrasi diharapkan dapat mengendalikan kecenderungan terjadinya alih fungsi lahan, di samping itu diharapkan juga terdapat keterkaitan antara agroindustri di Kabupaten Mojokerto dengan kegiatan industri yang dikembangkan di Kota Mojokerto atau pun untuk pemasarannya.

2. LK-2: Integrasi antara Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang dalam RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota No 1.

RTRW Kabupaten (1) Kebijakan Struktur Ruang: Pengembangan sistem perkotaan

RTRW Kota (2)

(3) Kebijakan Menetapkan Kota Mojokerto sebagai pusat perdagangan barang dan

Penilaian (4) •

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

Kebijakan dan strategi struktur penataan ruang

129


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

RTRW Kabupaten (1) Strategi: a. Mengembangkan fungsi kawasan (redevelopment) dan revitalisasi kawasan dalam upaya mengatasi laju perkembangan kota. b. Meningkatan penyediaan prasarana dasar perkotaan ibukota kecamatan. c. Merehabilitasi dan pemelihara prasarana / sarana fisik dan ekonomi perkotaan. d. Meningkatan kapasitas dan kompetensi aparatur pemerintah dalam pengelolaan perkotaan. e. Menanggulangi masalah kegiatan informal dan memfasilitasi keberadaan kegiatan informal dan penertibannya sesuai dengan estetika kota. f. Mengembangkan sistem jaringan pelayanan, alur produksi dan distribusi antar wilayah, antar ibukota kabupaten dengan ibukota kecamatan dan desa-desa sekitarnya;

RTRW Kota (2)

(3) jasa di wilayah Mojokerto dan sekitarnya. Strategi yang digunakan meliputi : - Penetapan kawasan strategis perdagangan barang dan jasa. - Peningkatan skala pelayanan pasar tradisional. - Pengukuhan fungsi kawasan strategis perdagangan barang dan jasa dikaitkan dengan kawasan perencanaan lainnya. - Penataan dan pengaturan sistem dan pola hubungan antar pasar yang mengarah pada masing-masing pasar memiliki fungsi khusus. - Penyediaan prasarana perdagangan secara regional. - Penyediaan infrastruktur yang memadai dan menunjang perkembangan kegiatan perdagangan.

Penilaian

•

•

(4) kota dan Kabupaten mendukung pengembangan ekonomi pertanian yang ada di Kabupaten, dimana keduanya memiliki keintegrasian satu sama lain dalam hal pengembangan sistem jaringan pelayanan, alur produksi dan distribusi antar wilayah, penyediaan prasarana skala regional. Kebijakan dan Strategi Sistem Prasarana Wilayah antara Kota dan Kabupaten Mojokerto terkait pengembangan ekonomi pertanian memiliki keintegrasian yaitu dengan pengembangan sistem prasarana transportasi utama wilayah yang menghubungkan kota-kota sebagai pusat pertumbuhan dan daerah belakangnya atau pada jalur-jalur potensial. Untuk kebijakan dan strategi pengembangan ekonomi

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

130


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

2.

RTRW Kabupaten (1) g. Mengembangkan rencana tata ruang kawasan perkotaan yang terpadu Kebijakan: Sistem Prasarana Wilayah Kabupaten Mojokerto, terkait ekonomi pertanian Strategi pengembangan sistem transportasi; - Mengembangkan sistem prasarana utama wilayah untuk meningkatkan aksesibilitas antara kota-kota sebagai pusat pertumbuhan dengan daerah belakangnya serta antarkota sesuai dengan fungsinya. - Mengembangkan jaringan jalan Bebas Hambatan di Jawa Timur diarahkan pada Jalan Bebas Hambatan Surabaya – Mojokerto yang akan terintegrasi dengan Mojokerto – Kertosono. - Mengembangkan jalan propinsi di wilayah Jawa Timur yang berpengaruh terhadap Kabupaten Mojokerto ;

RTRW Kota (2)

Penilaian

(3)

Kebijakan dan Strategi Pusat Pelayanan Kota Mojokerto terkait isu ekonomi pertanian, antara lain adalah: Kebijakan: Pengembangan pusat pelayanan kota sebagai Pusat Kota. Strategi yang digunakan meliputi : - Pengembangan pusat kota dengan kegiatan Central Bisnis District (CBD) dan Civic Centre (CC) untuk menunjang pengembangan skala regional. - Pembatasan peruntukan lahan dalam rangka pengembangan RTH. - Menjalin kerjasama dengan wilayah Kabupaten Mojokerto untuk menunjang dan mempercepat perkembangan Kota Mojokerto.

(4) pertanian antara kota dan kabupaten satu sama lain saling berintegrasi. Disebutkan pada kawasan perkotaan (Kota Mojokerto) alih fungi sawah tidak dapat dihindari, sehingga harus dilakukan peningkatan irigasi setengah teknis atau sederhana menjadi sawah beririgasi teknis. Dengan demikian secara keseluruhan luas sawah beririgasi teknis tidak berkurang. Sedang untuk di kabupaten yang masih didominasi dengan pertanian, dilakukan pembatasan kegiatan pembangunan di sekitarkawasan pertanian potensial, dengan menyusun perda sebagai satu dasar hukum yang mengatur pembatasan tersebut. Integrasi pada kedua wilayah tersebut pada

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

131


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

3.

RTRW Kabupaten (1) Pandanarum-Pacet- Batu – Kabupaten Malang. o Mengembangkan jalur komuter perkeretaapian. o Meningkatan akses antarwilayah bagian utara dengan wilayah bagian selatan dan bagian timur. Kebijakan dan Strategi Pola Ruang Wilayah Kabupaten Mojokerto terkait isu ekonomi: 1. Mengembangkan sentra produksi tanaman pertanian pada masing-masing wilayah kecamatan sesuai dengan jenis tanaman yang cocok dan produksi yang dominan. 2. Menjaga kualitas lahan, melalui kegiatan pergiliran budidaya tanaman pertanian. 3. Peningkatan kualitas dan kuantitas hasil pertanian melalui kegiatan intensifikasi dan pemanfaatan teknologi tepat guna. 4. Mempertahankan fungsi kawasan pertanian yang sudah ada, sesuai dengan

RTRW Kota (2)

Penilaian

(3)

Kebijakan dan Strategi Sistem Prasarana Wilayah Kota Mojokerto, terkait ekonomi adalah kebijakan dan strategi Sistem Jaringan Transportasi, diantaranya: Sistem Jaringan Jalan Kebijakan: Pengembangan jaringan jalan dalam mendukung pertumbuhan dan pemerataan wilayah Kota Mojokerto. Strategi yang digunakan meliputi : - Pengembangan jaringan jalan untuk mendukung pengembangan industri, perdagangan dan jasa, serta pengembangan mobilitas umum. - Pengembangan dan peningkatan fungsi jalan yang menghubungkan pusat kota, sub pusat kota dan pusat lingkungan dengan hirarki berjenjang, yaitu arteri primer, arteri sekunder, kolektor primer, kolektor sekunder dan lokal.

•

(4) intinya mempertahankan sentra produksi pertanian sebagai basis pengembangan ekonomi wilayahnya, yang kemudian disesuaikan dengan fungsi dan kebutuhan pengembangan masingmasing daerah. Untuk pengembangan ekonomi di Kota-Kabupaten Mojokerto; belum ada keintegrasian dalam mendukung supply – demand antara pertanian (kabupaten) dan industri (kota). Hal yang mungkin menyebabkan ini adalah :1) Hasil pengolahan pertanian di Kabupaten belum mampu memberikan multiplier effect besar yang menyebabkan tumbuhnya kegiatan industri di Kota yang dapat mendukung ekonomi pertanian di Kabupaten tsb; 2) tidak ada saling ketergantungan antara

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

132


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

RTRW Kabupaten (1) peruntukannya. 5. Kegiatan ekstensifikasi dapat dilakukan melalui peningkatan kelas lahan pertanian lahan kering menjadi lahan pertanian lahan basah dengan peningkatan sistem irigasi. 6. Menetapkan sentra pengembangan kegiatan pertanian pada masing-masing wilayah. 7. Membatasi kegiatan pembangunan di sekitar kawasan pertanian potensial, dengan menyusun perda sebagai satu dasar hukum yang mengatur pembatasan tersebut. 8. Upaya ekstensifikasi pertanian, dilaksanakan berdasarkan pertimbangan aspek daya dukung tanah, daya dukung pengairan/irigasi, dan produktivitas lahan pertanian yang ada saat ini.

RTRW Kota (2)

(3) Kebijakan: Peningkatan pengelolaan jaringan jalan Strategi yang digunakan meliputi : - Penataan sirkulasi lalu lintas untuk mengurangi daerah rawan kemacetan; - Pengembangan sirkulasi angkutan umum dan barang agar tersentral di terminal penumpang dan barang - Pengembangan Kelas Jalan dan Pelebaran jaringan jalan pada pusatpusat perkembangan dan jalur jalan potensial.

Penilaian (4) pertanian di Kabupaten dengan industri besar/kecil di Kota.

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

Kebijakan: Peningkatan pelayanan angkutan umum manusia dan barang Strategi yang digunakan meliputi : - Menyusun perencanaan menyeluruh tentang angkutan umum serta melakukan koordinasi perencanaan dan sinkronisasi pelaksanaan antardaerah terkait. - Menata kembali trayek dan rute masaing-masing moda angkutan umum dengan mengutamakan berkembangnya moda angkutan mini/kecil ke jalur-jalur lokal/lingkungan, sebaliknya

133


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

RTRW Kabupaten (1)

4.

RTRW Kota (2)

(3) mengarahkan moda angkutan besar seperti bis dan truk kejalur-jalur jalan berkapasitas besar seperti jalan arteri dan kolektor. Kebijakan dan Strategi Pola Ruang Wilayah Kota Mojokerto terkait isu ekonomi yang pilih (pertanian) tertuang dalam kebijakan dan strategi pengembangan kawasan peruntukkan lainnya, yaitu:

Penilaian (4)

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

Kebijakan:Perlindungan sawah irigasi teknis. Strategi yang digunakan meliputi : - Mempertahankan fungsi sawah dengan menetapkan lahan sawah abadi atau penggantian lahan yang telah mengalami alih fungsi khususnya bagi sawah kelas I, dengan diikuti peningkatan irigasi. - Pada kawasan perkotaan yang alih fungi sawah tidak dapat dihindari harus dilakukan pengembangan irigasi setengah teknis atau sederhana menjadi sawah beririgasi teknis sehingga secara keseluruhan luas sawah beririgasi teknis tidak berkurang.

134


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

RTRW Kabupaten (1)

(2)

RTRW Kota

Penilaian

(3) - Peningkatan intensifikasi sawah beririgasi teknis dan sawah abadi. - Saluran irigasi tidak boleh diputus atau disatukan dengan drainase, dan penggunaan bangunan sepanjang saluran irigasi harus dihindari. - Perlindungan sawah irigasi teknis untuk menunjang ketersediaan ruang terbuka hijau khususnya resapan air.

(4)

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

3. LK-3: Integrasi Rencana Struktur Ruang No 1.

RTRW Kabupaten (1) Rencana Pengembangan Sistem Perkotaan. Perkembangan perkotaan di wilayah Kabupaten Mojokerto sangat dipengaruhi oleh perkembangan Kota Mojokerto. Hasil analisa sistem perkotaan yang ada di Kabupaten Mojokerto diketahui bahwa dalam sistem perkotaan di wilayah Kabupaten mojokerto terdapat 3 (tiga) Pusat Kegiatan yaitu ;

(2)

RTRW Kota

Penilaian

(3) Rencana Pengembangan Sistem Perkotaan. Kebijakan RTRWP mengarahkan Kota Mojokerto sebagai kota yang termasuk dalam kawasan Perkotaan Gerbangkertosusila Plus dan sebagai pusat pelayanan dari Kabupaten Mojokerto. Perkotaan Kecamatan Gedeg,

(4) Terintegrasi Terkait dengan rencana struktur wilayah antara Kabupaten dan Kota Mojokerto memiliki keintegrasian dalam menunjang pengembangan ekonomi pertanian, terutama dalam : - Pengembangan fasilitas pelayanan, disebutkan Kota Mojokerto sebagai bagian dari Kawasan Perkotaan

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

135


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

RTRW Kabupaten (1) 1. Pusat Kegiatan Lokal “Promosi” (PKL Promosi) 2. Pusat Kegiatan Lokal (PKL) 3. Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) Terdapat beberapa Kecamatan yang memiliki kemampuan untuk menjadi PKL dan ada pula yang menjadi PPL, khusus untuk PPK didistribusikan ke masing-masing Ibu Kota Kecamatan.

2.

Rencana pengembangan sistem jaringan prasarana di Kabupaten Mojokerto terdiri dari sistem transportasi darat. Sistem transportasi tersebut dikembangkan secara sinergis untuk semaksimal mungkin dapat melayani seluruh wilayah Kabupaten Mojokerto. Berikut ini beberapa kebijakan dan strategi pengembangan jaringan jalan yang terkait dengan Kota

RTRW Kota (2)

(3) Soko, Pacet dikondisikan untuk dapat melayani beberapa kawasan perkotaan di sekitarnya. Kawasan perkotaan Mojosari memiliki lokasi yang relatif strategis karena terletak pada jalur regional sehingga perkotaan ini diarahkan sebagai pusat pelayanan dari wilayah Kabupaten Mojokerto. Kota – Perkotaan lain yang memiliki fungsi utama sebagai penunjang perkembangan Kabupaten Mojokerto dan pengembangan kegiatan industri maupun pertanian dikondisikan sebagai kota Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL). Rencana pengembangan sistem jaringan prasarana di Kota Mojokerto dititikberatkan pada pola pergerakan, fungsi jaringan jalan, rencana pengembangan jaringan jalan, rencana dimensi jaringan jalan. a. Pola Pergerakan Pola pergerakan yang terjadi di Kota Mojokerto berdasarkan

Penilaian

-

(4) Gerbangkertosusila Plus sekaligus sebagai pusat pelayanan dari Kabupaten) Kota Mojokerto sebagai pasar bagi hasil ekonomi pertanian Kabupaten Mojokerto Pengembangan Sistem jaringan Jalan; namun pada RTRW Kota Mojokerto tidak disebutkan secara detil rencana pengembangan jaringan jalan berdasarkan fungsi dan kelas apa? Apakah ruas arteri primer/ kolektor/ local? Termasuk juga tidak disebutkan lokasi atau dimana saja rencana pengembangan fungsi jaringan jalan dilakukan. Dengan demikian keintegrasiannya tidak terlalu terlihat.

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

136


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

RTRW Kabupaten (1) Mojokerto: a. Jaringan Jalan Upaya peningkatan hubungan interaksi antar wilayah perkotaan dengan membangun jembatan, sehingga wilayah-wilayah tertinggal dapat berkembang karena adanya akses penghubung ke kawasan potensi industri dan pertanian. b. Jalan Kolektor: Pengembangan jaringan jalan Mojokerto – Jombang, Mojokerto – Batu, Mojokerto – Pasuruan da Mojokerto – Gresik merupakan jalan kolektor dengan sistem primer dan jaringan jalan yang menghubungkan Kota Mojokerto – Kabupaten Mojokerto merupakan fungsi jalan kolekor sekunder. c. Prasarana Transportasi Pengembangan dry port dan terminal barang dalam upaya memperlancar arus barang yang akan diekspor. Mengingat di kabupaten Mojokerto selama 20 tahun kedepan akan dikembangkan beberapa kawasan

(2)

RTRW Kota

Penilaian

(3) kondisi factual saat ini, bertumpu pada jalan arteri primer yang menghubungkan Kota Surabaya dengan Kota Mojokerto serta beberapa ruas jalan utama b. Fungsi Jaringan Jalan Struktur Jaringan jalan di Kota Mojokerto merujuk pada Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Jawa Timur maupun struktur kegiatan yang membentuk Kota Mojokerto, dimana Kota Mojokerto dibagi menjadi 1 (satu) pusat kota (city Centre), 2 (dua) Sub Pusat Kota (Sub City Centre), c. Rencana Pengembangan Jaringan Jalan Rencana pengembangan jaringan jalan di Kota Mojokerto didasarkan atas pertimbangan sebagai berikut: 1. Untuk membuka Kawasan Barat : direncanakan pengembangan jalan baru dengan membuka akses dari Kelurahan Prajurit Kulon ke

(4)

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

137


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

RTRW Kabupaten (1) industri. Bukan hal yang tidak mungkin akan tejadi peningkatan arus volume eskpor sehingga setidaknya telah diantisipasi dengan pengembangan penyediaan lahan untuk pengembangan Dry Port dan Terminal Barang. Arahan lokasi disekitar Kecamatan Jetis yang berdekatan dengan gerbang keluar masuk jalan bebas hambatan Surabaya-Mojokerto. d. Jaringan Jalur Kereta Api Rencana pengembangan perkeretaapian Komuter (Surabaya – Mojokerto – Jombang)

(2)

RTRW Kota

Penilaian

(3) Blooto dan Wringinrejo 2. Untuk membuka Kawasan Timur : direncanakan pengembangan jalan baru dengan membuka dan meningkatkan akses baru dari Kelurahan Meri Ke Gebang Malang, dari Balongsari ke Kedundung dan dari Kedundung ke Wates 3. Untuk memantapkan bagian tengah : direncanakan pengembangan jalan baru dengan membuka dan meningkatkan akses antar unit lingkungan yang terbentuk d. Rencana Dimensi Jaringan Jalan Dimensi jaringan jalan di dalam kawasan perencanaan ditentukan berdasarkan pertimbangan penggunaan lahan yang diperkirakan berkembang maupun hirarkhi jalan berdasarkan fungsinya.

(4)

Usulan Perbaikan Kabupaten Kota (5) (6)

138


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

LK-4: Integrasi Rencana Pola Ruang No

RTRW Kabupaten

RTRW Kota

Penilaian

1.

Berikut ini rencana pola ruang yang terkait dengan isu ekonomi pertanian: Pengembangan kawasan budidaya pertanian dilakukan berdasarkan kesesuaian lahannya dan memperhatikan kondisi penggunaan lahan yang ada. Pengembangan kawasan budidaya pertanian ini di wilayah Kabupaten Mojokerto diarahkan ke bagian selatan: - Pengembangan pertanian lahan basah tersebar di Kecamatan Gedeg, Jetis Dlanggu, Kutorejo, Pungging, Mojosari, Bangsal, Puri, Trowulan, Sooko, dan Mojoanyar serta sebagian kecil wilayah Kecamatan Pacet, Trawas, dan Gondang bagian utara serta sebagian wilayah Kecamatan Kemlagi. - Rencana pengembangan lahan pertanian kering lebih diarahkan kepada kegiatan pengembangan pasar, pemenuhan kebutuhan infrastruktur, akses pasar dan peningkatan nilai produk melalui pengelolaan. Sejauh ini terdapat sektor unggulan dan prospektif pada kawasan-kawasan lahan pertanian kering, yakni komoditas perkebunan berupa tembakau, tebu, dan pandan di

Rencana pola ruang Kota Mojokerto, khususnya untuk kawasan budidaya, terutama diarahkan untuk pengembangan: - Kawasan perdagangan dan jasa; - Kawasan perkantoran - Kawasan industri; - Kawasan pariwisata yang meliputi pariwisata kuliner, pariwisata air, dan pariwisata modern; - Kawasan peruntukan sektor informal. Pengembangan Kawasan Strategis Penetapan kawasan strategis di Kota Mojokerto, diantaranya ditentukan pada kawasan sebagai berikut: - Kawasan perdagangan dan jasa; dan - Kawasan industri yang mencakup kawasan industri besar, industri

Untuk Rencana Pola Ruang: Sedikit terintegrasi ; Alasan muatan pada Rencana Pola Ruang untuk kawasan pertanian di Kabupaten Mojokerto bukan menjadi fokus pengembangan di Kota Mojokerto, dimana titik beratnya Kota Mojokerto adalah pada pengembangan industri dan jasa perdagangan. Kalaupun industri yang dimaksud dalam rangka mendukung pengembangan pertanian ke arah agroindustri tidak disebutkan sama sekali dalam pola ruang Kota MoJokerto. Untuk Penetapan Kawasan Strategis: Cukup Terintegrasi; - Keintegrasian dapat terlihat dari Kota Mojokerto mendukung arah pengembangan ekonomi pertanian Kabupaten Mojokerto melalui pengembangan industri pengolahan (nilai tambah dari pertanian) – industri pakan ternak. Walaupun perannya disini sangat kecil dalam mendukung pengembangan ekonomi Kabupaten. - Program kawasan agropolitan di Kabupaten Mojokerto sudah mengarah pada Agro industry (hasil pertanian) yang

Usulan Perbaikan Kabupaten

Kota

139


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

RTRW Kabupaten

RTRW Kota

Penilaian

Kecamatan Kemlagi, Dawarblandong, Jetis, Gedeg, Jatirejo, Gondang, Pacet dan Ngoro. Pengembangan Kawasan Strategis. Penetapan kawasan strategis di Kabupaten Mojokerto diarahkan sebagai kawasan agropolitan dengan konsep ekopolitan, karena memiliki potensi pertanian dan perkebunan yang baik. Pengembangan kawasan ekopolitan di Kabupaten Mojokerto diarahkan pada Kecamatan Pacet, Dlanggu dan Gondang. Kawasan ekopolitan dapat menjadi objek agrowisata yang ada di Kabupaten Mojokerto.

pakan ternak, dan home industry.

ramah lingkungan (ekopolitan) disertai kelengkapan sarana prasarana pendukung pertanian. Pengembangan ke arah agro industry dengan sendirinya akan memunculkan keterkaitan sistem dengan pengembangan industri di Kota Mojokerto

Usulan Perbaikan Kabupaten

Kota

140


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

6. FOKUS 5: INTEGRASI ANTARA RTRW PROVINSI DENGAN RTRW KABUPATEN/KOTA

6.1. Konsepsi Integrasi Antara RTRW Provinsi Dengan RTRW Kabupaten/Kota (Integrasi Vertikal) 6.1.1. Penjelasan Singkat Fokus 5: Integrasi Antara RTRW Provinsi Dengan RTRW Kabupaten/ Kota Integrasi antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota diamanatkan dalam UU No. 26 tahun 2007, khususnya pada pasal 23 ayat 1 dan 2 yang menyebutkan bahwa RTRW Provinsi harus memperhatikan dan menjadi pedoman bagi RTRW Kabupaten/Kota dan bahwa penyusunan RTRW Kabupaten/Kota mengacu pada RTRW Provinsi (pasal 25). Integrasi vertikal ini untuk mewujudkan keselarasan aspirasi pembangunan provinsi dan pembangunan kabupaten/kota serta mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan perkembangan antarwilayah kabupaten/kota. Integrasi vertikal ini juga diperlukan untuk menjaga hal-hal yang merupakan strategis nasional maupun provinsi agar tetap terjaga pengembangannya sesuai dengan arahan kebijakan yang ada. Termasuk di dalamnya adalah arahan struktur dan pola yang ditetapkan di tingkat nasional agar dijabarkan secara konsisten di tingkat provinsi maupun kabupaten/kota. Oleh karenanya penting untuk memahami keterkaitan antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota. Integrasi RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota dapat dilakukan dengan mengidentifikasikan keterkaitan antara komponen-komponen kedua dokumen tersebut. Pemahaman keterkaitan kedua dokumen tersebut (RTRW Provinsi dan RTRW Kabupaten/Kota) berdasarkan keterkaitan antara komponenkomponennya dilakukan melalui kajian regulasi.

6.1.2. Tujuan Instruksional Umum Bab ini menjelaskan integrasi antara Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota (RTRWK). Dengan mempelajari bab ini, pembaca diharapkan memahami hubungan antara RTRWP dengan RTRWK yang 141


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

memiliki keterkaitan hirarkis dan karenanya menjadi landasan bagi integrasi vertikal bagi perencanaan di daerah. Selain itu diharapkan pembaca juga memahami bagaimana langkah-langkah yang perlu dilakukan dalam mengintegrasikan RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota.

6.1.3. Tujuan Instruksional Khusus 1. Memahami konsep integrasi muatan RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota; 2. Memahami keterkaitan antara komponen-komponen dalam RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota; 3. Memahami cara mengintegrasikan RTRW Provinsi ke dalam RTRW Kabupaten/Kota.

6.1.4. Penjelasan Muatan Fokus 5: Integrasi Antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota Integrasi antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota (disebut di sini sebagai integrasi vertikal) dapat ditelusuri melalui kajian terhadap Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (Permen PU No. 15/PRT/M/2009), Kabupaten (Permen PU No. 16/PRT/M/2009) dan Kota (Permen PU No. 17/PRT/M/2009). Komponen muatan RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten dan Kota relatif sama, yaitu terdiri atas: 1. Tujuan Penataan Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 2. Kebijakan Penataan Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 3. Strategi Penataan Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 4. Rencana Struktur Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 5. Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 6. Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Kabupaten/Kota; 7. Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah Kabupaten/Kota; 8. Ketentuan Pengendalian Kabupaten/Kota.

Pemanfaatan

Ruang

Wilayah

142


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Dari delapan komponen tersebut di atas, peluang untuk mengatur/mewujudkan integrasi vertikal terdapat pada komponenkomponen berikut ini: 1. Kebijakan Penataan Ruang Wilayah Provinsi dan Kabupaten/Kota Kebijakan penataan ruang wilayah dalam RTRW provinsi dan kabupaten/kota ini merupakan komponen yang tepat untuk melakukan integrasi vertikal karena: i. Kebijakan penataan ruang dalam RTRW Provinsi dirumuskan antara lain dengan memperhatikan aspirasi kabupaten/kota yang berada di wilayahnya; sementara ii. Kebijakan penataan ruang dalam RTRW Kabupaten dan RTRW Kota dirumuskan antara lain dengan kriteria mengakomodasi kebijakan penataan ruang wilayah nasioal dan kebijakan penataan ruang wilayah provinsi yang berlaku pada wilayah kabupaten dan kota yang bersangkutan. Selain itu, kebijakan penataan ruang dalam RTRW berfungsi sebagai: a. Dasar untuk memformulasikan strategi penataan ruang wilayah provinsi/kabupaten/ kota; b. Dasar untuk merumuskan struktur dan pola ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota; c. Memberikan arah bagi penyusunan indikasi program utama dalam RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota; dan d. Dasar dalam penetapan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota. Dengan demikian, apabila integrasi vertikal (antara provinsi dengan kabupaten/kota) telah dimuat dalam kebijakan, maka diharapkan muatan tersebut juga akan dijabarkan ke dalam strategi, struktur dan pola ruang, sampai dengan indikasi program utama. 2. Strategi Penataan Ruang Wilayah Provinsi dan Kabupaten/Kota Strategi penataan ruang wilayah provinsi dan kabupaten/kota merupakan penjabaran kebijakan penataan ruang wilayah provinsi dan kabupaten/kota ke dalam langkah-langkah operasional untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Atas dasar itu, perlu diperhatikan agar kebijakan yang memuat integrasi vertikal tersebut (integrasi antara RTRW Provinsi dengan 143


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

RTRW Kabupaten/Kota) dituangkan ke dalam strategi penataan ruang wilayah, karena strategi ini menjadi dasar untuk penyusunan rencana struktur ruang, rencana pola ruang, dan memberikan arah bagi penyusunan indikasi program utama dalam RTRW Provinsi dan RTRW Kabupaten/Kota. 3. Rencana Struktur Ruang Wilayah Provinsi dan Kabupaten/Kota Dalam pedoman penyusunan RTRW Provinsi (Permen PU No. 15/PRT/M/2009) disebutkan bahwa rencana struktur ruang wilayah provinsi berfungsi sebagai: a. Pembentuk sistem pusat kegiatan wilayah provinsi yang memberikan layanan bagi wilayah kabupaten dan wilayah kota yang berada dalam wilayah provinsi; dan b. Arahan perletakan sistem jaringan prasarana antarwilayah kabupaten/kota yang juga menunjang keterkaitan pusat kabupaten/kota antarwilayah provinsi. Di sini terlihat bahwa rencana struktur ruang wilayah provinsi ini tidak hanya menjadi acuan bagi integrasi vertikal antara provinsi dengan kabupaten/kota, tetapi juga menjadi payung bagi arahan integrasi antarwilayah antara kabupaten/kota yang berbatasan. Selain itu, dalam pedoman penyusunan RTRW Kabupaten (Permen PU No. 16 /PRT/M/2009) disebutkan bahwa perumusan rencana struktur ruang wilayah kabupaten dirumuskan dengan salah satu kriterianya adalah mengakomodasi rencana struktur ruang wilayah nasional dan rencana struktur ruang wilayah provinsi. Dengan demikian, rencana struktur ruang wilayah ini merupakan komponen di mana integrasi vertikal dilakukan. 4. Rencana Pola Ruang Wilayah Provinsi dan Kabupaten/Kota Dalam pedoman penyusunan RTRW Kabupaten dan Kota (Permen PU No. 16 & 17/PRT/M/2009) disebutkan bahwa perumusan rencana pola ruang wilayah ini dilakukan dengan merujuk pada rencana pola ruang yang ditetapkan dalam RTRWN dan RTRW Provinsi beserta rencana rincinya. Atas dasar itu, rencana pola ruang wilayah ini juga merupakan komponen di mana integrasi vertikal dilakukan. Apabila integrasi vertikal (antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota) sudah dimasukkan ke dalam 4 (empat) komponen muatan RTRW di atas, maka diharapkan integrasi vertikal ini juga akan 144


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

masuk ke dalam arahan pemanfaatan ruang wilayah provinsi/kabupaten/kota beserta tahapan pengembangannya. Pentahapan ini juga perlu disinkronkan antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota.

6.2. Lembar Kerja Integrasi Antara RTRW Provinsi Dengan RTRW Kabupaten/Kota (Integrasi Vertikal) Tujuan

: 1) Peserta memahami konsep dasar integrasi vertikal antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota sesuai dengan regulasi yang berlaku; 2) Peserta memahami aspek-aspek dan komponen dalam RTRW Provinsi dan RTRW Kabupaten/Kota yang perlu diintegrasikan sesuai tuntutan regulasi; 3) Peserta memahami cara mengintegrasikan muatan RTRW Provinsi ke dalam RTRW Kabupaten dan RTRW Kota dan mampu melakukannya

Waktu

: 50 menit

Metode

: Diskusi Kelompok

Alat Bantu

: • •

Flip Chart Laptop

Dokumen Penunjang

: • • • • • • •

Dokumen Buku Rencana RTRW Provinsi; Ranperda RTRW Provinsi; Dokumen Buku Rencana RTRW Kabupaten; Ranperda RTRW Kabupaten; Dokumen Buku Rencana RTRW Kota; Ranperda RTRW Kota; Peraturan perundang-undangan terkait

6.2.1. Arahan Kerja Kelompok 1. Pelajari bagan dan tabel di bawah ini yang menyampaikan ringkasan tuntutan integrasi vertikal antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota. Penjelasan lengkap mengenai integrasi vertikal antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota dapat dibaca kembali pada Bagian 2: Modul Aspek Kelembagaan tentang Fokus 5: 145


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Integrasi Vertikal antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota. Bacalah sumber peraturan perundang-undangan yang terkait untuk memperjelas pemahaman Saudara.

Sumber: UU No. 26 Tahun 2007; PP No. 15 Tahun 2010; Permen PU No. 16 dan 17 Tahun 2009. Tabel 6.1 Tuntutan Integrasi Vertikal Antara Muatan RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota Muatan RTRW Kab/Kota

Kriteria Perumusan

Sumber

Tujuan Penataan Ruang

Tidak bertentangan dengan tujuan penataan ruang wilayah provinsi dan nasional

Permen PU No. 16 & 17 Tahun 2009

Kebijakan Penataan Ruang

Mengakomodasi kebijakan penataan ruang wilayah nasional dan wilayah provinsi yang berlaku pada wilayah kabupaten/kota yang bersangkutan

Permen PU No. 16 & 17 Tahun 2009

Strategi Penataan Ruang

Tidak bertentangan dengan tujuan, kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah nasional dan provinsi

Permen PU No. 16 & 17 Tahun 2009

Rencana Struktur Ruang

Memuat rencana struktur ruang yang ditetapkan dalam RTRWN dan RTRWP yang terkait dengan wilayah kabupaten yang bersangkutan

Penjelasan Pasal 26, UU No. 26 Tahun 2007

Mengakomodasi rencana struktur ruang nasional dan provinsi

Permen PU No. 16 & 17 Tahun 2009

Memuat rencana pola ruang yang ditetapkan dalam RTRWN dan RTRWP yang terkait dengan wilayah

Penjelasan Pasal 26, UU No. 26 Tahun 2007

Rencana Pola Ruang

146


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning Muatan RTRW Kab/Kota

Kriteria Perumusan

Sumber

kabupaten yang bersangkutan Merujuk rencana pola ruang dalam RTRWN beserta rencana rincinya dan RTRW Provinsi beserta rencana rincinya

Permen PU No. 16 & 17 Tahun 2009

Penetapan Kawasan Strategis

Memperhatikan kawasan strategis nasional dan provinsi yang ada di wilayah kabupaten/kota

Permen PU No. 16 & 17 Tahun 2009

Arahan Pemanfaatan Ruang

Mendukung program utama penataan ruang nasional dan provinsi

Permen PU No. 16 & 17 Tahun 2009

2. Diskusikan bersama kelompok Saudara topik pembahasan yang menjadi contoh untuk melakukan integrasi muatan antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten dan RTRW Kota. Untuk memudahkan, pilihlah topik pembahasan berupa kasus/isu yang penanganannya membutuhkan keterlibatan ketiga pihak (Provinsi, Kabupaten, dan Kota) dan telah dimuat perencanaannya di dalam RTRW Provinsi atau pilihlah muatan materi dalam RTRW Provinsi yang terkait dengan pengembangan Kabupaten/Kota masing-masing. 3. Periksalah dokumen RTRW di daerah Saudara masing-masing. Nilailah keintegrasian muatan antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota dengan menggunakan Lembar Kerja di bawah. Penilaian keintegrasian akan dilakukan untuk beberapa komponen dari dokumen. 4. Komponen pertama yang akan dinilai adalah: Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah Untuk melakukan penilaian lakukan hal-hal berikut ini: a) Untuk peserta dari Provinsi, periksalah dokumen RTRW Saudara dan tuliskan kebijakan dan strategi penataan ruang provinsi untuk topik pembahasan yang dipilih pada Kolom 2. b) Untuk peserta dari Kabupaten/Kota, periksalah dokumen RTRW Saudara dan tuliskan kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah Saudara untuk topik pembahasan yang dipilih pada Kolom 3/4. c) Tuliskan penilaian pada Kolom Penilaian (Kolom 5) untuk hal-hal berikut ini: 147


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Apakah kebijakan penataan ruang wilayah Kabupaten/Kota telah mengakomodasi kebijakan penataan ruang wilayah provinsi?

Apakah strategi penataan ruang wilayah Kabupaten/Kota tidak bertentangan dengan kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah provinsi?

d) Apabila hasil evaluasi menunjukkan adanya ketidaksesuaian antara kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah provinsi dengan wilayah kabupaten/kota untuk topik pembahasan yang dipilih, berikan rekomendasi perbaikan pada Kolom 6. 5. Komponen kedua yang akan dinilai adalah: Rencana struktur ruang (Sistem jaringan prasarana wilayah/kota) Materi rencana struktur ruang yang akan dinilai keintegrasiannya adalah sistem jaringan prasarana saja, tidak termasuk sistem perkotaan/kegiatan/pelayanan. Untuk melakukan penilaian lakukan hal-hal berikut ini: a) Untuk peserta dari Provinsi, periksalah dokumen RTRW Saudara dan tuliskan rencana struktur ruang provinsi untuk topik pembahasan yang dipilih pada Kolom 2. b) Untuk peserta dari Kabupaten/Kota, periksalah dokumen RTRW Saudara dan tuliskan rencana struktur ruang wilayah Saudara untuk topik pembahasan yang dipilih pada Kolom 3/4. c) Tuliskan penilaian pada Kolom Penilaian (Kolom 5) untuk hal-hal berikut ini: •

Apakah rencana struktur ruang wilayah Kabupaten/Kota telah mengakomodasi rencana struktur ruang wilayah provinsi?

Apakah rencana struktur ruang wilayah Kabupaten/Kota telah menjabarkan rencana struktur wilayah provinsi?

d) Apabila hasil evaluasi menunjukkan adanya ketidaksesuaian antara rencana struktur ruang wilayah provinsi dengan wilayah kabupaten/kota untuk topik pembahasan yang dipilih, atau masih terdapat rencana struktur ruang wilayah provinsi yang belum dijabarkan dalam rencana struktur ruang wilayah kabupaten/kota untuk topik pembahasan yang dipilih, berikan rekomendasi perbaikan pada Kolom 6. 148


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

6. Komponen ketiga yang akan dinilai adalah: Rencana pola ruang Untuk melakukan penilaian lakukan hal-hal berikut ini: a) Untuk peserta dari Provinsi, periksalah dokumen RTRW Saudara dan tuliskan rencana pola ruang wilayah provinsi untuk topik pembahasan yang dipilih pada Kolom 2. b) Untuk peserta dari Kabupaten/Kota, periksalah dokumen RTRW Saudara dan tuliskan rencana pola ruang wilayah Saudara untuk topik pembahasan yang dipilih pada Kolom 3/4. c) Tuliskan penilaian pada Kolom Penilaian (Kolom 5) untuk hal-hal berikut ini: •

Apakah rencana pola ruang wilayah Kabupaten/Kota telah merujuk kepada rencana pola ruang wilayah provinsi?

•

Apakah rencana pola ruang wilayah Kabupaten/Kota telah menjabarkan rencana pola ruang wilayah provinsi?

d) Apabila hasil evaluasi menunjukkan rencana pola ruang kabupaten/kota tidak merujuk atau tidak menjabarkan rencana pola ruang wilayah provinsi untuk topik pembahasan yang dipilih, berikan rekomendasi perbaikan pada Kolom 6. 7. Komponen keempat yang akan dinilai adalah: Arahan pemanfaatan ruang (Indikasi Program) Untuk melakukan penilaian lakukan hal-hal berikut ini: a) Untuk peserta dari Provinsi, periksalah dokumen RTRW Saudara dan tuliskan arahan pemanfaatan ruang (Program, waktu pelaksanaan, dan instansi pelaksana) untuk topik pembahasan yang dipilih pada Kolom 2 a-c. b) Untuk peserta dari Kabupaten/Kota, periksalah dokumen RTRW Saudara dan tuliskan arahan pemanfaatan ruang wilayah Saudara (program, waktu pelaksanaan dan instansi pelaksana) untuk topik pembahasan yang dipilih pada Kolom 3 a-c/4 a-c. c) Tuliskan penilaian pada Kolom Penilaian (Kolom 5) untuk hal-hal berikut ini:

149


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Apakah program penataan ruang dalam RTRW Kabupaten/Kota mendukung program utama dalam RTRW Provinsi?

Apakah terdapat program penataan ruang RTRW Provinsi yang belum dijabarkan oleh kabupaten/kota?

Apakah terdapat perbedaan waktu pelaksanaan antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota? Bila ya, apakah perbedaan tersebut karena kesinambungan program antara provinsi dengan kabupaten/kota?

Apakah arahan pemanfaatan ruang wilayah provinsi telah memberikan rujukan yang jelas mengenai instansi pelaksana program di kabupaten/kota?

d) Apabila hasil evaluasi menunjukkan masih terdapat program penataan ruang kabupaten/kota yang tidak mendukung dan belum menjabarkan program penataan ruang provinsi, berikan rekomendasi perbaikan pada kolom 6. e) Apabila hasil evaluasi menunjukkan adanya ketidakkonsistenan dan ketidaksinambungan waktu pelaksanaan program antara program penataan ruang wilayah provinsi dengan kabupaten/kota, berikan rekomendasi perbaikan pada kolom 6. f) Apabila hasil evaluasi menunjukkan adanya ketidakjelasan instansi pelaksana, khususnya di tingkat kabupaten/kota, berikan rekomendasi perbaikan pada kolom 6.

6.2.2. Lembar Kerja 1.

LK-1: Evaluasi Integrasi Vertikal Antara RTRW Provinsi Dengan RTRW Kabupaten/Kota

NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

1.

2.

Kebijakan 1

Kebijakan 1

Kebijakan 1

Strategi 1.1

Strategi 1.1

Strategi 1.1

Strategi 1.2

Strategi 1.2

Strategi 1.2

................

................

................

Kebijakan 2

Kebijakan 2

Kebijakan 2

150


MODUL PELATIHAN DAERAH ��� ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Strategi 2.1

Strategi 2.1

Strategi 2.1

Strategi 2.2

Strategi 2.2

Strategi 2.2

................

................

................

Penilaian: (Diberi keterangan singkat kualitatif) 1: Tidak ada penjelasan/tidak terintegrasi sama sekali 2: Sedikit informasi/sedikit terintegrasi 3: Cukup jelas/cukup terintegrasi 4: Penjelasan baik/terintegrasi baik 5: Penjelasan lengkap/terintegrasi penuh

2.

LK-2: Integrasi Antara Rencana Struktur Ruang Wilayah Provinsi dengan Kabupaten/Kota (Untuk Topik Pembahasan yang Dipilih)

NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

1.

Sistem Pusat-Pusat ................

2.

................

................

Sistem Jaringan Transposi a) Jaringan jalan ................

................

................

................

................

................

................

................

................

b) Terminal ................ c) Jaringan KA ................ d) Stasiun KA ................ e) …………… 3.

Sistem Jaringan Energi a) Sumber Energi ................

................

................

b) Sistem Prasarana ................ 4.

................

................

Sistem Jaringan Telekomunikasi

151


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

................ 5.

................

................

Sistem Jaringan SDA ................

................

................

Catatan: Lengkapi dengan peta-peta yang diperlukan

3.

LK-3: Integrasi Antara Rencana Pola Ruang Wilayah Provinsi dengan Kabupaten/Kota (Untuk Topik Pembahasan yang Dipilih)

NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Kawasan Lindung

Kawasan Lindung

Kawasan Lindung

..... (lokasi) .......

..... (lokasi) .......

..... (lokasi) .......

........................

........................

........................

........................

........................

........................

Kawasan Budidaya

Kawasan Budidaya

Kawasan Budidaya

..... (lokasi) .......

..... (lokasi) .......

..... (lokasi) .......

........................

........................

........................

........................

........................

........................

1.

2.

Catatan: Lengkapi dengan peta-peta yang diperlukan

152


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

4.

LK-4: Integrasi Antara Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah Provinsi dengan Kabupaten/Kota (Untuk Topik Pembahasan yang Dipilih) RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

No

PENILAIAN REKOMENDASI Program

PJM

Pelaksana

Program

PJM

Pelaksana

Program

PJM

Pelaksana

(1)

(2a)

(2b)

(2c)

(3a)

(3b)

(3c)

(4a)

(4b)

(4c)

1.

.......

......

......

.......

......

......

.......

......

......

2.

.......

......

......

.......

......

......

.......

......

......

3.

.......

......

......

.......

......

......

.......

......

......

4.

.......

......

......

.......

......

......

.......

......

......

(5)

(6)

6.2.3. Contoh Kasus Pengisian Lembar Kerja Integrasi Antara RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota (Integrasi Vertikal) 1.

LK-1: Evaluasi Integrasi Vertikal Antara RTRW Provinsi Dengan RTRW Kabupaten/Kota (Untuk Topik Pembahasan yang Dipilih)

NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

1.

KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN WILAYAH Kebijakan: Peningkatan sistem keterkaitan antara kantong-kantong produksi utama di Jawa Timur dengan pusat pengolahan dan pemasaran sebagai inti

Kebijakan dan Strategi Pusat Pelayanan Kota Mojokerto terkait isu ekonomi pertanian, antara lain adalah: Kebijakan: Pengembangan pusat pelayanan kota sebagai Pusat Kota. Strategi yang digunakan

Sedikit terintegrasi; Alasan sebagian besar keintegrasian lebih dominan ditunjukkan dalam kebijakan dan startegi penataan ruang pada Provinsi Jawa Timur - Kota Mojokerto, yaitu sebagai

153


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(1)

(2) pengembangan agropolitan. Strategi: a. Memantapkan sentra-sentra produksi pertanian unggulan sebagai penunjang agribisnis dan agroindustri b. Mengembangkan sarana dan prasarana produksi pertanian ke pusat-pusat pemasaran sampai terbuka akses ke pasar eksport c. Memantapkan suprastruktur pengembangan pertanian yang terdiri dari lembaga tani dan lembaga keuangan. d. Mengembangkan pertanian dan kawasan perdesaan berbasis eco-region

(3)

(4)

(5)

(6)

meliputi - Pengembangan pusat kota dengan kegiatan Central Bisnis District (CBD) dan Civic Centre (CC) untuk menunjang pengembangan skala regional. - Pembatasan peruntukan lahan dalam rangka pengembangan RTH. - Menjalin kerjasama dengan wilayah Kabupaten Mojokerto untuk menunjang dan mempercepat perkembangan Kota Mojokerto.

berikut : • Kebijakan dan strategi struktur penataan ruang provinsi-kota dan kabupaten terkait sistem pusat pelayanan menunjukkan keintegrasian vertikal yaitu mengembangkan pola keterhubungan antara desa-kota (ruralurban linkage) melalui pemantapan sistem agropolitan. Kawasan agropolitan adalah kawasan yang terdiri atas satu atau lebih pusat kegiatan pada wilayah perdesaan sebagai sistem produksi pertanian dan pengelolaan sumber daya alam tertentu yang ditunjukkan oleh adanya keterkaitan fungsional dan hierarki keruangan satuan sistem permukiman dan sistem agrobisnis. ƒ Kebijakan dan strategi terkait sistem prasarana wilayah provinsi-kotakabupaten menunjukkan keintegrasian vertikal

2

KEBIJAKAN DAN STRATEGI STRUKTUR WILAYAH PROPINSI

Kebijakan Struktur Ruang:

Kebijakan Struktur Ruang:

Kebijakan (1) a. Membentuk sistem perkotaan; dan b. Mengembangkan sistem perdesaan

Kebijakan pengembangan sistem perkotaan

Kebijakan Menetapkan Kota Mojokerto sebagai pusat perdagangan barang dan jasa di wilayah Mojokerto dan sekitarnya.

Strategi (1.2) a. Memperkuat dan memantapkan hubungan desa-kota (rural-urban linkage) melalui pemantapan

Strategi: a. Mengembangkan fungsi kawasan (redevelopment) dan revitalisasi kawasan dalam upaya mengatasi laju

Strategi yang digunakan meliputi - Penetapan kawasan strategis perdagangan barang dan jasa.

154


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

(1)

(2) sistem agropolitan; b. Mengembangkan pusat-pusat pertumbuhan pada kawasan perdesaan sebagai inti kawasan agropolitan; c. Mengembangkan kawasan perdesaan berbasis agropolitan dapat dilaksanakan oleh kabupaten atau untuk dua atau lebih wilayah kabupaten akan dilaksanakan oleh provinsi sebagai salah satu kawasan strategis ekonomi provinsi; dan d. Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastruktur terutama infrastruktur jalan untuk mendukung sistem agropolitan.

(3) perkembangan kota. b. Meningkatan penyediaan prasarana dasar perkotaan ibukota kecamatan. c. Merehabilitasi dan pemelihara prasarana / sarana fisik dan ekonomi perkotaan. d. Meningkatan kapasitas dan kompetensi aparatur pemerintah dalam pengelolaan perkotaan. e. Menanggulangi masalah kegiatan informal dan memfasilitasi keberadaan kegiatan informal dan penertibannya sesuai dengan estetika kota. f. Mengembangkan sistem jaringan pelayanan, alur produksi dan distribusi antar wilayah, antar ibukota kabupaten dengan ibukota kecamatan dan desa-desa sekitarnya; g. Mengembangkan rencana tata ruang kawasan perkotaan yang terpadu

Kebijakan (2) Pemantapan penyediaan prasarana wilayah dengan meningkatkan kelengkapannya, skala pelayanannya, pemerataannya, serta sistem interkonektivitas dan

Kebijakan: Sistem Prasarana Wilayah Kabupaten Mojokerto, terkait ekonomi pertanian o

RTRW KOTA -

-

-

-

(4) Peningkatan skala pelayanan pasar tradisional. Pengukuhan fungsi kawasan strategis perdagangan barang dan jasa dikaitkan dengan kawasan perencanaan lainnya. Penataan dan pengaturan sistem dan pola hubungan antar pasar yang mengarah pada masing-masing pasar memiliki fungsi khusus. Penyediaan prasarana perdagangan secara regional. Penyediaan infrastruktur yang memadai dan menunjang perkembangan kegiatan perdagangan.

Kebijakan dan Strategi Sistem Prasarana Wilayah Kota Mojokerto, terkait ekonomi adalah kebijakan dan strategi Sistem Jaringan Transportasi, diantaranya: Sistem Jaringan Jalan

PENILAIAN

REKOMENDASI

(5) yaitu pengembangan sistem prasarana jaringan darat,laut dan udara untuk meningkatkan aksesibilitas kota-kota sebagai pusat pertumbuhan dengan daerah belakangnya atau kota kabupaten sekitarnya menurut fungsinya,baik arteri primer, arteri sekunder, kolektor primer, kolektor sekunder dan lokal. ƒ Untuk kebijakan dan strategi pola ruang provinsi-kota-kabupaten menunjukkan keintegrasian vertikal terkait ekonomi pertanian, yang ditunjukkan dengan mempertahankan peran Jawa Timur sebagai lumbung pangan nasional, diantaranya: 9 Mempertahankan luasan sawah beririgasi teknis; disebutkan kebijakan dan strategi pada kawasan perkotaan (Kota Mojokerto) alih fungi sawah tidak

(6)

155


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

(1)

(2) keterpaduan antar jenis prasarana dan dengan wilayahwilayah yang dilayaninya secara efisien, yang meliputi : (a)Sistem jaringan transportasi, (b) Sistem jaringan energy; (c) Sistem jaringan telekomunikasi, (d) Sistem jaringan sumberdaya air, (e) Sistem jaringan prasarana wilayah lainnya yang meliputi jaringan prasarana lingkungan.

(3)

(4)

Strategi (2.1) Meningkatkan peranan sektor transportasi dalam mendorong percepatan dan pemerataan kegiatan pembangunan daerah melalui: a. Meningkatkan peranan sektor transportasi dalam mendorong percepatan dan pemerataan kegiatan pengembangan pusat-pusat kegiatan, kawasan strategis, kawasan andalan, kawasan tertinggal; b. Memantapkan dan mengembangkan jaringan transportasi darat, laut dan udara yang terintegrasi dengan kebijakan pengembangan wilayah; c. Meningkatkan integrasi inter dan antar moda yang didukung dengan prasarana, sarana dan

Strategi pengembangan sistem transportasi; - Mengembangkan sistem prasarana utama wilayah untuk meningkatkan aksesibilitas antara kotakota sebagai pusat pertumbuhan dengan daerah belakangnya serta antarkota sesuai dengan fungsinya. - Mengembangkan jaringan jalan Bebas Hambatan di Jawa Timur diarahkan pada Jalan Bebas Hambatan Surabaya – Mojokerto yang akan terintegrasi dengan Mojokerto – Kertosono. - Mengembangkan jalan propinsi di wilayah Jawa Timur yang berpengaruh terhadap Kabupaten Mojokerto ; Pandanarum-Pacet- Batu – Kabupaten Malang.

Kebijakan: Pengembangan jaringan jalan dalam mendukung pertumbuhan dan pemerataan wilayah Kota Mojokerto. Strategi yang digunakan meliputi - Pengembangan jaringan jalan untuk mendukung pengembangan industri, perdagangan dan jasa, serta pengembangan mobilitas umum. - Pengembangan dan peningkatan fungsi jalan yang menghubungkan pusat kota, sub pusat kota dan pusat lingkungan dengan hirarki berjenjang, yaitu arteri primer, arteri sekunder, kolektor primer, kolektor sekunder dan lokal.

PENILAIAN (5) dapat dihindari harus dilakukan pengembangan irigasi setengah teknis atau sederhana menjadi sawah beririgasi teknis sehingga secara keseluruhan luas sawah beririgasi teknis tidak berkurang,sedang untuk di kabupaten yang masih didominasi dengan pertanian, membatasi kegiatan pembangunan di sekitar kawasan pertanian potensial, dengan menyusun perda sebagai satu dasar hukum yang mengatur pembatasan tersebut. 9 Mengembangkan nilai tambah hasil produksi pertanian melalui ekstensifikasi/ peningkatan kelas lahan, intensifikasi dan pemanfaatan teknologi tepat guna; 9 Dalam mendukung potensi pertanian yang cukup tinggi, peran

REKOMENDASI (6)

156


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

(1)

(2) manajemen yang profesional sehingga mempunyai daya saing serta mampu mendorong pertumbuhan ekonomi; d. Meningkatkan peranan berbagai stakeholder dengan menciptakan iklim investasi yang kondusif; e. Mengembangkan sistem insentif dan disinsentif sehingga dapat meningkatkan peranan masyarakat dalam pelayanan transportasi

RTRW KABUPATEN -

(3) Mengembangkan jalur komuter perkeretaapian. Meningkatan akses antarwilayah bagian utara dengan wilayah bagian selatan dan bagian timur.

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(4) Kebijakan: Peningkatan pengelolaan jaringan jalan Strategi yang digunakan meliputi - Penataan sirkulasi lalu lintas untuk mengurangi daerah rawan kemacetan; - Pengembangan sirkulasi angkutan umum dan barang agar tersentral di terminal penumpang dan barang - Pengembangan Kelas Jalan dan Pelebaran jaringan jalan pada pusat-pusat perkembangan dan jalur jalan potensial. Kebijakan: Peningkatan pelayanan angkutan umum manusia dan barang Strategi yang digunakan meliputi - Menyusun perencanaan menyeluruh tentang angkutan umum serta melakukan koordinasi perencanaan dan sinkronisasi pelaksanaan antardaerah terkait. - Menata kembali trayek dan rute masaing-masing moda angkutan umum dengan mengutamakan berkembangnya moda angkutan mini/kecil ke jalur-

(5) Kota Mojokerto dalam hal ini diarahkan dalam pengembangan industri pengolahan (meningkatkan nilai tambah pertanian) ƒ Kebijakan dan strategi penetapan kawasan strategis provinsi, kota dan kabupaten terkait ekonomi pertanian menunjukkan keintegrasian walalupun dinilai sangat kecil, diantaranya adalah sebagai berikut: 9 Kebijakan provinsi hanya menyebutkan peningkatan dan pemantapan kawasan strategis secara ekonomi adalah dengan meningkatkan kerjasama antardaerah untuk mengoptimalkan pertumbuhan daerah perbatasan baik antarkabupaten/ kota di Jawa Timur maupun kawasan perbatasan provinsi; 9 Kebijakan provinsi tidak menyebutkan secara rinci lokasi

(6)

157


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

(1)

(2)

(3)

3

RTRW KOTA (4) jalur lokal/lingkungan, sebaliknya mengarahkan moda angkutan besar seperti bis dan truk kejalur-jalur jalan berkapasitas besar seperti jalan arteri dan kolektor. Strategi 2.1

KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENETAPAN POLA RUANG WILAYAH PROVINSI Kebijakan (1) Pengembangan kawasan budidaya sesuai dengan karakter dan daya dukung yang dimiliki terutama untuk mendukung pemantapan sistem metropolitan dan sistem agropolitan dalam rangka peningkatan pertumbuhan dan pemerataan kesejahteraan masyarakat

Kebijakan dan Strategi Pola Ruang Wilayah Kabupaten Mojokerto terkait isu ekonomi:

Strategi (1.3): Menetapkan wilayah Jatim sebagai lumbung pangan Nasional yang dicapai melalui: a. Mempertahankan luasan sawah beririgasi dengan mencegah alih fungsi sawah dan pertanian produktif, b. Mengoptimalkan pengolahan dan peningkatan nilai tambah hasil produksi pertanian

1. Mengembangkan sentra produksi tanaman pertanian pada masing-masing wilayah kecamatan sesuai dengan jenis tanaman yang cocok dan produksi yang dominan. 2. Menjaga kualitas lahan, melalui kegiatan pergiliran budidaya tanaman pertanian. 3. Peningkatan kualitas dan kuantitas hasil pertanian melalui kegiatan intensifikasi dan pemanfaatan teknologi tepat

Kebijakan dan Strategi Pola Ruang Wilayah Kota Mojokerto terkait isu ekonomi yang pilih (pertanian) tertuang dalam kebijakan dan strategi pengembangan kawasan peruntukkan lainnya, yaitu:

PENILAIAN (5) yang ditetapkan sebagai kawasan strategis agropolitan, industri, sebagai acuan bagi kota/kabupaten di Jatim dalam menentukan kawasan strategis secara ekonomi; disebutkan dalam pengembangan kawasan strategis ekonomi di kota adalah dengan mengembangkan jenis-jenis industri yang memiliki keterkaitan kuat

REKOMENDASI (6)

Kebijakan:Perlindungan sawah irigasi teknis. Strategi yang digunakan meliputi: - Mempertahankan fungsi sawah dengan menetapkan lahan sawah abadi atau penggantian lahan yang telah mengalami alih fungsi khususnya bagi sawah kelas I, dengan diikuti peningkatan irigasi. - Pada kawasan perkotaan yang alih fungi sawah tidak dapat dihindari harus

158


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

(1)

c.

d.

e.

f.

g.

(2) lahan basah, pertanian lahan kering, dan hortikultura melalui pengembangan agropolitan; Meningkatkan upaya pengelolaan untuk mengoptimalkan hasil produksi komoditas pertanian lahan basah, pertanian lahan kering, dan hortikultura; Meningkatan pemasaran yang terintegrasi dengan kawasan agropolitan; Meningkatkan pembinaan, penyuluhan, dan pelatihan untuk pengembangan pertanian lahan basah, pertanian lahan kering, dan hortikultura; Mengembangkan kemitraan masyarakat dan swasta dengan pendampingan pemerintah; dan Mengembangkan sarana dan prasarana pendukung kawasan agropolitan.

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(3)

(4) dilakukan pengembangan irigasi setengah teknis atau sederhana menjadi sawah beririgasi teknis sehingga secara keseluruhan luas sawah beririgasi teknis tidak berkurang. - Peningkatan intensifikasi sawah beririgasi teknis dan sawah abadi. - Saluran irigasi tidak boleh diputus atau disatukan dengan drainase, dan penggunaan bangunan sepanjang saluran irigasi harus dihindari. - Perlindungan sawah irigasi teknis untuk menunjang ketersediaan ruang terbuka hijau khususnya resapan air.

(5)

(6)

guna. 4. Mempertahankan fungsi kawasan pertanian yang sudah ada, sesuai dengan peruntukannya. 5. Kegiatan ekstensifikasi dapat dilakukan melalui peningkatan kelas lahan pertanian lahan kering menjadi lahan pertanian lahan basah dengan peningkatan sistem irigasi. 6. Menetapkan sentra pengembangan kegiatan pertanian pada masing-masing wilayah. 7. Membatasi kegiatan pembangunan di sekitar kawasan pertanian potensial, dengan menyusun perda sebagai satu dasar hukum yang mengatur pembatasan tersebut. 8. Upaya ekstensifikasi pertanian, dilaksanakan berdasarkan pertimbangan aspek daya dukung tanah, daya dukung pengairan/irigasi, dan produktivitas lahan pertanian yang ada saat ini.

Penilaian: (Diberi keterangan singkat kualitatif) 1: Tidak ada penjelasan/tidak terintegrasi sama sekali

159


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning 2: Sedikit informasi/sedikit terintegrasi 3: Cukup jelas/cukup terintegrasi 4: Penjelasan baik/terintegrasi baik 5: Penjelasan lengkap/terintegrasi penuh

2. NO (1) 1.

LK-1: Evaluasi Antara Rencana Struktur Ruang Wilayah Provinsi Dengan Kabupaten/Kota (Untuk Topik Pembahasan yang Dipilih) RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

(2)

(3)

(4)

Sistem Pusat-pusat A.RENCANA SISTEM PUSAT PELAYANAN A.1 RENCANA SISTEM PERKOTAAN Sistem perkotaan di wilayah Provinsi Jawa Timur ditetapkan sebagai berikut: 1. PKN (Pusat Kegiatan Nasional). Kawasan perkotaan yang diarahkan untuk berfungsi sebagai PKN di Provinsi Jawa Timur adalah Kawasan Perkotaan Gerbangkertosusila dan Malang. A.2 RENCANA SISTEM DAN

Rencana Pengembangan Sistem Perkotaan. Perkembangan perkotaan di wilayah Kabupaten Mojokerto sangat dipengaruhi oleh perkembangan Kota Mojokerto. Hasil analisa sistem perkotaan yang ada di Kabupaten Mojokerto diketahui bahwa dalam sistem perkotaan di wilayah Kabupaten mojokerto terdapat 3 (tiga) Pusat Kegiatan yaitu ; 1. Pusat Kegiatan Lokal “Promosi” (PKL

Rencana Pengembangan Sistem Perkotaan. Kebijakan RTRWP mengarahkan Kota Mojokerto sebagai kota yang termasuk dalam kawasan Perkotaan Gerbangkertosusila Plus dan sebagai pusat pelayanan dari Kabupaten Mojokerto. Perkotaan Kecamatan Gedeg, Soko, Pacet dikondisikan untuk dapat melayani beberapa kawasan perkotaan di sekitarnya.

PENILAIAN

REKOMENDASI

(5)

(6)

Sedikit terintegrasi; Alasan terkait dengan rencana struktur ruang wilayah provinsikabupaten dan kota dalam menunjang pengembangan ekonomi pertanian, adalah sebagai berikut : • Ditemukan ketidaksesuaian antara Rencana Struktur Ruang Kabupaten dengan Provinsi, dalam hal ini pembentukan sistem perkotaan kabupaten harus mengacu pada

160


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO (1)

RTRW PROVINSI (2) FUNGSI PERWILAYAHAN Perwilayahan Jawa Timur dibagi dalam 8 Wilayah Pengembangan (WP), dimana kabupaten dan kota Mojokerto termasuk dalam WP Gerbangkertosusila Plus PENGEMBANGAN SISTEM PERWILAYAHAN Fungsi WP Gerbangkertosusila Plus serta fungsi pusat permukiman perkotaan dijabarkan sebagai berikut : a. Pusat WP : Kota Surabaya. b. Fungsi WP Gerbangkertosusila Plus adalah : kawasan pertanian tanaman pangan, perkebunan, hortikultura, kehutanan, perikanan, peternakan, pertambangan, perdagangan, jasa, pendidikan, kesehatan, pariwisata, transportasi, dan industri.

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

(3) Promosi) 2. Pusat Kegiatan Lokal (PKL) 3. Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) Terdapat beberapa Kecamatan yang memiliki kemampuan untuk menjadi PKL dan ada pula yang menjadi PPL, khusus untuk PPK didistribusikan ke masing-masing Ibu Kota Kecamatan.

(4) Kawasan perkotaan Mojosari memiliki lokasi yang relatif strategis karena terletak pada jalur regional sehingga perkotaan ini diarahkan sebagai pusat pelayanan dari wilayah Kabupaten Mojokerto. Kota – Perkotaan lain yang memiliki fungsi utama sebagai penunjang perkembangan Kabupaten Mojokerto dan pengembangan kegiatan industri maupun pertanian dikondisikan sebagai kota Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL).

PENILAIAN

(5) RTRWP meliputi PKN belum tercantum dalam RTRWK, penetapan PKL dan PKLp harus dikoordinasikan dengan provinsi. Dalam sistem perkotaan yang termasuk dalam Kawasan Gerbangkertosusila Plus termasuk dalam PKN diantaranya adalah Kota dan Kabupaten Mojokerto Fungsi Utama dari WP Gerbangkertosusila Plus adalah pertanian, perkebunan, holtikultura, kehutanan, perikanan, peternakan, pertambangan, jasa, perdagangan, pendidikan,

REKOMENDASI (6)

161


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

(1)

(2)

(3)

(4)

Struktur Pusat Permukiman Perkotaan Gerbangkertosusila Plus Struktur Pusat Permukiman Perkotaan WP Gerbangkertosusila Plus dibagi menjadi 6 (enam) satuan wilayah yang lebih kecil, dan setiap satuan wilayah tersebut dibagi dalam beberapa cluster dengan fungsi dan spesifikasi kegiatannya masing-masing. Untuk Wilayah Mojokerto – Jombang, adalah wilayah perkembangan industri dari Kota Mojokerto sampai dengan Perkotaan Mojoagung Kabupaten Jombang. ……dst 2.

Sistem Jaringan Transportasi RENCANA SISTEM JARINGAN TRANSPORTASI DARAT A. JARINGAN JALAN A.1 JARINGAN JALAN

PENILAIAN

Rencana pengembangan sistem jaringan prasarana di Kabupaten Mojokerto terdiri dari sistem transportasi darat. Sistem transportasi

Rencana pengembangan sistem jaringan prasarana di Kota Mojokerto dititikberatkan pada pola pergerakan, fungsi

(5) kesehatan, pariwisata, transportasi dan industri Pengembangan fasilitas pelayanan, disebutkan Kota Mojokerto sebagai bagian dari Kawasan Perkotaan Gerbangkertosusila Plus sekaligus sebagai pusat pelayanan dari Kabupaten; dan sebaliknya Kota Mojokerto sebagai pasar bagi hasil ekonomi pertanian Kabupaten Mojokerto Pengembangan Sistem jaringan Jalan Provinsi Kabupaten untuk menunjang ekonomi pertanian sudah menunjukkan keintegrasian; disebutkan dalam rencana

REKOMENDASI (6)

162


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

(1)

(2) BEBAS HAMBATAN Rencana pengembangan jaringan jalan bebas hambatan di wilayah Provinsi Jawa Timur diarahkan pada ruas-ruas jalan termasuk Kertosono – Mojokerto dan Mojokerto – Surabaya A2. JARINGAN JALAN ARTERI PRIMER Jalan nasional sebagai jalan arteri primer primer di Jawa Timur meliputi ruasruas jalan Surabaya – Mojokerto – Jombang – Kertosono – Nganjuk – Caruban – Ngawi – Mantingan A3. JARINGAN JALAN KOLEKTOR PRIMER Terkait dengan wilayah kotakabupaten Mojokerto, yang termasuk jalan kolektor primer adalah sebagai berikut : - Jalan Nasional sebagai jalan kolektor primer di Jawa Timur meliputi ruas-ruas jalan Mojokerto – Mojosari –

(3) tersebut dikembangkan secara sinergis untuk semaksimal mungkin dapat melayani seluruh wilayah Kabupaten Mojokerto. Berikut ini beberapa kebijakan dan strategi pengembangan jaringan jalan yang terkait dengan Kota Mojokerto: e. Jaringan Jalan Upaya peningkatan hubungan interaksi antar wilayah perkotaan dengan membangun jembatan, sehingga wilayahwilayah tertinggal dapat berkembang karena adanya akses penghubung ke kawasan potensi industri dan pertanian. f. Jalan Kolektor: Pengembangan jaringan jalan Mojokerto – Jombang, Mojokerto – Batu, Mojokerto – Pasuruan

(4) jaringan jalan, rencana pengembangan jaringan jalan, rencana dimensi jaringan jalan. a. Pola Pergerakan Pola pergerakan yang terjadi di Kota Mojokerto berdasarkan kondisi faktual saat ini, bertumpu pada jalan arteri primer yang menghubungkan Kota Surabaya dengan Kota Mojokerto serta beberapa ruas jalan utama b. Fungsi Jaringan Jalan Struktur Jaringan jalan di Kota Mojokerto merujuk pada Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Jawa Timur maupun struktur kegiatan yang membentuk Kota Mojokerto, dimana Kota Mojokerto dibagi menjadi 1 (satu) pusat kota (city Centre), 2 (dua) Sub

PENILAIAN (5) pengembangan jalan provinsi dan kabupaten akan dibuat jalan bebas hambatan yang menghubungkan KertosonoMojokertoSurabaya. Namun demikian diperlukan sosialisasi dalam rencana peningkatan kelas jalan kolektor menjadi arteri

REKOMENDASI (6)

163


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

(1) -

(2) Gempol Jalan provinsi sebagai jalan kolektor primer di wilayah Jawa Timur meliputi ruas-ruas jalan sebagai berikut Mojokerto – Gedek – Lamongan; Mojokerto – Mlirip dan Mojokerto – Jampirogo

A5. TERMINAL Rencana pengembangan terminal penumpang tipe A di Jawa Timur, meliputi: Terminal penumpang Kertajaya di Kota Mojokerto A.6 ANGKUTAN MASSAL PERKOTAAN BUS METRO b. Surabaya – Mojokerto – Jombang B1. RENCANA PENGEMBANGAN JALUR KA BERSKALA REGIONAL DAN NASIONAL b. Surabaya – Mojokerto – Jombang – Kertosono –

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(3) da Mojokerto – Gresik merupakan jalan kolektor dengan sistem primer dan jaringan jalan yang menghubungkan Kota Mojokerto – Kabupaten Mojokerto merupakan fungsi jalan kolekor sekunder. g. Prasarana Transportasi Pengembangan dry port dan terminal barang dalam upaya memperlancar arus barang yang akan diekspor. Mengingat di kabupaten Mojokerto selama 20 tahun kedepan akan dikembangkan beberapa kawasan industri. Bukan hal yang tidak mungkin akan tejadi peningkatan arus volume eskpor sehingga setidaknya telah diantisipasi dengan pengembangan penyediaan lahan

(4) Pusat Kota (Sub City Centre), c. Rencana Pengembangan Jaringan Jalan Rencana pengembangan jaringan jalan di Kota Mojokerto didasarkan atas pertimbangan sebagai berikut: 1. Untuk membuka Kawasan Barat : direncanakan pengembangan jalan baru dengan membuka akses dari Kelurahan Prajurit Kulon ke Blooto dan Wringinrejo 2. Untuk membuka Kawasan Timur : direncanakan pengembangan jalan baru dengan membuka dan meningkatkan akses baru dari Kelurahan Meri Ke Gebang Malang, dari Balongsari ke

(5)

(6)

164


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO (1)

RTRW PROVINSI (2) Nganjuk – Madiun – Sragen B3. RENCANA PENGEMBANGAN DRY PORT DAN TERMINAL BARANG 1. Rencana pengembangan dry port Dry port yang sudah ada di Jawa Timur yaitu Rambipuji di Kabupaten Jember. Rencana pengembangan dry port meliputi pengembangan dry port yang sudah ada di Rambipuji, Kab. Jember & pembangunan dry port di Kota Malang, Kota Kediri dan Kabupaten Jombang.

RTRW KABUPATEN (3) untuk pengembangan Dry Port dan Terminal Barang. Arahan lokasi disekitar Kecamatan Jetis yang berdekatan dengan gerbang keluar masuk jalan bebas hambatan Surabaya-Mojokerto. h. Jaringan Jalur KA Rencana pengembangan perkeretaapian Komuter (Surabaya – Mojokerto – Jombang)

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(4) Kedundung dan dari Kedundung ke Wates 3. Untuk memantapkan bagian tengah : direncanakan pengembangan jalan baru dengan membuka dan meningkatkan akses antar unit lingkungan yang terbentuk d. Rencana Dimensi Jaringan Jalan Dimensi jaringan jalan di dalam kawasan perencanaan ditentukan berdasarkan pertimbangan penggunaan lahan yang diperkirakan berkembang maupun hirarkhi jalan berdasarkan fungsinya.

(5)

(6)

Catatan: Lengkapi dengan peta-peta yang diperlukan

165


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

3.

LK-1: Evaluasi Antara Rencana Pola Ruang Wilayah Provinsi Dengan Kabupaten/Kota (Untuk Topik Pembahasan yang Dipilih)

NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

KAWASAN BUDIDAYA PROVINSI C.1 Pertanian Lahan Basah Sawah beririgasi teknis sebesar 957.239,46 ha atau 20,03 % dari luas Jawa Timur, dengan peningkatan jaringan irigasi semi teknis dan sederhana menjadi irigasi teknis yang tersebar di masingmasing wilayah sungai. Potensi pengembangan lahan pertanian lahan basah ini dikembangkan sesuai dengan kondisi irigasi di masingmasing wilayah kabupaten/kota, antara lain di wilayah Kabupaten Tuban, Kabupaten Bojonegoro, Kabupaten Lamongan, Kabupaten Gresik, Kabupaten Ngawi, Kabupaten Magetan, Kabupaten Madiun, Kabupaten Nganjuk, Kabupaten Jombang, Kabupaten Mojokerto, Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Bangkalan,

Berikut ini rencana pola ruang yang terkait dengan isu ekonomi pertanian: Pengembangan kawasan budidaya pertanian dilakukan berdasarkan kesesuaian lahannya dan memperhatikan kondisi penggunaan lahan yang ada. Pengembangan kawasan budidaya pertanian ini di wilayah Kabupaten Mojokerto diarahkan ke bagian selatan: - Pengembangan pertanian lahan basah tersebar di Kecamatan Gedeg, Jetis Dlanggu, Kutorejo, Pungging, Mojosari, Bangsal, Puri, Trowulan, Sooko, dan Mojoanyar serta sebagian kecil wilayah Kecamatan Pacet, Trawas, dan Gondang

Rencana pola ruang Kota Mojokerto, khususnya untuk kawasan budidaya, terutama diarahkan untuk pengembangan: - Kawasan perdagangan dan jasa; - Kawasan perkantoran - Kawasan industri; - Kawasan pariwisata yang meliputi pariwisata kuliner, pariwisata air, dan pariwisata modern; - Kawasan peruntukan sektor informal.

1.

Pengembangan Kawasan Strategis Penetapan kawasan strategis di Kota Mojokerto, diantaranya ditentukan pada

Cukup Terintegrasi : Alasan terkait rencana pola ruang wilayah provinsi-kota dan kabupaten menunjukkan keintegrasian vertikal antara lain melalui hal-hal sebagai berikut : • Pertanian lahan basah seluas 75% atau 717.929 Ha ditetapkan sebagai lahan pertanian pangan berkelanjutan yang lokasinya tersebar di seluruh kabupaten/ kota di Jawa Timur. • Sudah sesuai, penetapan kawasan pertanian lahan basah sudah mengacu pada RTRWP. Arahan pengelolaan lahan sawah antara lain: o Area lahan sawah

166


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

(1)

(2) Kabupaten Pasuruan, Kabupaten Pacitan, Kabupaten Ponorogo, Kabupaten Trenggalek, Kabupaten Tulungagung, Kabupaten Blitar, Kabupaten Kediri, Kabupaten Malang, Kabupaten Lumajang, Kabupaten Probolinggo, Kabupaten Situbondo, Kabupaten Bondowoso, Kabupaten Jember, Kabupaten Banyuwangi, Kabupaten Sampang, Kabupaten Pamekasan dan Kabupaten Sumenep.

(3) bagian utara serta sebagian wilayah Kecamatan Kemlagi. - Rencana pengembangan lahan pertanian kering lebih diarahkan kepada kegiatan pengembangan pasar, pemenuhan kebutuhan infrastruktur, akses pasar dan peningkatan nilai produk melalui pengelolaan. Sejauh ini terdapat sektor unggulan dan prospektif pada kawasan-kawasan lahan pertanian kering, yakni komoditas perkebunan berupa tembakau, tebu, dan pandan di Kecamatan Kemlagi, Dawarblandong, Jetis, Gedeg, Jatirejo, Gondang, Pacet dan Ngoro.

D. Kawasan Peruntukkan Perkebunan Berdasarkan komoditasnya, pengembangan perkebunan dapat dibagi dalam dua kelompok yakni perkebunan tanaman tahunan seperti: tebu, tembakau, kapas, serat karung dan wijen dan perkebunan tanaman semusim antara lain berupa: kelapa, kopi, kakao, cengkeh, jambu mete, cabe

Pengembangan Kawasan Strategis. Penetapan kawasan

RTRW KOTA (4) kawasan sebagai berikut: - Kawasan perdagangan dan jasa; dan - Kawasan industri yang mencakup kawasan industri besar, industri pakan ternak, dan home industry.

PENILAIAN (5) beririgasi harus dipertahankan agar tidak berubah fungsi menjadi peruntukan yang lain. o Jika areal tersebut terpaksa harus berubah fungsi maka harus disediakan lahan areal baru yang menggantikannya dengan ditambah biaya investasi pembangunan prasarana irigasi di lokasi tersebut, penggantiannya mengikuti peraturan yang telah ditetapkan. • Sudah sesuai, penetapan kawasan perkebunan sudah mengacu pada RTRWP. • Perlu penambahan, terkait pengembangan

REKOMENDASI (6)

167


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

(1)

(2) jamu, kapok randu, teh, kenanga, panili, lada, kemiri, jarak kepyar, jarak pagar, siwalan, serat nanas, pinang, kayu manis, asam jawa, aren, mendong, janggelan, nilam, pandan, nipah, pala, melinjo, karet, abaca, dsb . Adapun pengembangan kawasan perkebunan direncanakan seluas kurang lebih 398.036 Ha di wilayah, diantaranya adalah Kabupaten Mojokerto.

(3) strategis di Kabupaten Mojokerto diarahkan sebagai kawasan agropolitan dengan konsep ekopolitan, karena memiliki potensi pertanian dan perkebunan yang baik. Pengembangan kawasan ekopolitan di Kabupaten Mojokerto diarahkan pada Kecamatan Pacet, Dlanggu dan Gondang. Kawasan ekopolitan dapat menjadi objek agrowisata yang ada di Kabupaten Mojokerto.

(4)

D.1 Perkebunan Tanaman Semusim Perkebunan tanaman Semusim di Kabupaten Mojokerto diarahkan pada lokasi Dlangu, Gondang, Kutorejo dan Ngoro. D.2 Perkebunan Tanaman Tahunan Perkebunan Tanaman tahunan di Kabupaten Mojokerto diarahakan pada lokasi Dlangu, Gondang, Kutorejo dan Ngoro dengan jenis komoditas berupa

PENILAIAN (5) agribisnis berbasis peternakan di RTRWK. • Perlu penambahan, kawasan wisata alam Air terjun Watu Ondo Tahura R.Soerjo yang ditetapkan dalam RTRWP harus diakomodir dalam RTRWK.

REKOMENDASI (6)

168


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning NO

RTRW PROVINSI

RTRW KABUPATEN

RTRW KOTA

PENILAIAN

REKOMENDASI

(1)

(2) Tanaman Buah-buahan berupa Sukun, Mangga, Sawo, Alpukat, Duku, Durian, dan Manggis.

(3)

(4)

(5)

(6)

H. Kawasan Industri • Kawasan peruntukan industri kecil di provinsi Jatim salah satunya dikembangkan di Kabupaten Mojookerto • Pengembangan kawasan industri Agro diarahakan pengembangannya di Kota Mojokerto • Pengembangan kawasan industri berat salah satunya terdapat di Kabupaten Mojokerto yaitu kawasan industri Jetis (Jenis Industrial Park) dan Kawasan Industri Mojoanyar (Mojoanyar Industrial Park)

Catatan: Lengkapi dengan peta-peta yang diperlukan

169


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

7. PERSOALAN YANG BIASA DIHADAPI DAN ALTERNATIF SOLUSI YANG DAPAT DILAKUKAN

7.1. Integrasi Antara RTRW dengan RPJPD dan RPJMD 7.1.1. Kesetaraan muatan antara RTRW dengan RPJPD Isu Dalam PP No. 8 tahun 2008 (pasal 40), sistematika RPJPD sampai dengan arah kebijakan tanpa disebutkan perlunya penjabaran sampai dengan prioritas dan pentahapan pembangunan. Namun, mengingat RPJPD menjadi acuan penyusunan RPJMD maka arah kebijakan dalam RPJPD harus dijabarkan ke dalam prioritas dan pentahapan pembangunan lima tahunan sesuai dengan periode waktu RPJMD (masa jabatan Kepala Daerah). Hal ini sudah diamanatkan dalam Permendagri No. 54 tahun 2010, khususnya dalam Lampiran II tentang Tahapan dan Tata Cara penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD). Disebutkan bahwa dalam bagian tentang arah kebijakan pembangunan jangka panjang daerah harus dimulai dengan uraian mengenai sasaran pokok pembangunan jangka panjang daerah berdasarkan setiap misi untuk merumuskan arah kebijakan pentahapan pembangunan 5 (lima) tahunan selama 20 (duapuluh) tahun dan prioritas masing-masing tahapan. Dengan demikian ada kemungkinan untuk RPJPD yang disusun sebelum tahun 2010 belum memuat tahapan dan prioritas pembangunan tersebut, sementara RPJPD yang disusun setelah Permendagri No. 54 Tahun 2010 keluar telah memuat tahapan dan prioritas pembangunan. Walau PP No. 8 tahun 2008 telah mengamanatkan perlunya keterkaitan antara RPJPD dengan RTRW, dan hal tersebut telah dijelaskan secara lebih lanjut dalam Permendagri 54 tahun 2010,, namun kebanyakan RPJPD belum memberikan arahan lokasi (muatan spasial) dalam arah kebijakannya. Hal tersebut sebenarnya juga telah disinggung sedikit dalam SE Mendagri No. 050/2020/SJ tahun 2005 tentang Petunjuk Penyusunan Dokumen RPJPD dan RPJMD. Dalam SE Mendagri tersebut dijelaskan langkah-langkah teknik perumusan arah pembangunan daerah antara 170


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

lain adalah dengan (f) menyepakati pembagian sub-wilayah/kawasan sesuai arahan rencana tata ruang wilayah; dan (g) menjabarkan arah pembangunan ke dalam sub wilayah/kawasan. Di lain pihak, RTRW harus memuat sampai dengan indikasi program utama, baik untuk program jangka panjang, program jangka menengah, dan program tahunan.42 Berarti RTRW memiliki lingkup muatan yang lebih luas daripada RPJPD, yaitu sampai dengan indikasi program utama yang dijabarkan ke dalam periode 20 tahun, 5 tahun, dan tahunan. Agar terdapat sinkronisasi antara kedua dokumen tersebut, ada baiknya RPJPD -selain memuat prioritas dan pentahapan pembangunan ke dalam periode lima tahunan- juga memuat arahan lokasi. Solusi Terdapat 3 (tiga) alternatif disebutkan diatas, yaitu:

solusi

terhadap

permasalahan

yang

Alternatif 1: Bila RPJPD disusun lebih dulu daripada RTRW. Arahan lokasi dalam RPJPD dapat disusun berdasarkan hasil pengkajian pelaksanaan RTRW dan RPJMD periode sebelumnya. Arahan lokasi masih berupa arahan umum/global tetapi sudah memperhatikan pola dan stuktur ruang yang ada. Arahan ini kemudian dijabarkan secara lebih rinci dalam RTRW.

Alternatif 2: Bila RPJPD disusun setelah RTRW. Arahan lokasi di RPJPD disusun dengan mengacu pada pola dan struktur yang direncanakan dalam RTRW. Namun demikian, mengingat bahwa visi daerah ada di dalam RPJPD maka seharusnya RPJPD disusun lebih dulu daripada RTRW karena visi daerah menjadi dasar perumusan tujuan dalam RTRW.

Alternatif 3: RPJPD disusun secara paralel dengan RTRW. Visi daerah disusun terlebih dulu, akan dimuat dalam RPJPD, dan menjadi acuan bagi perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi dalam RTRW. Tujuan, kebijakan, dan strategi yang memiliki muatan spasial tersebut kemudian menjadi acuan perumusan arah kebijakan dalam RPJPD.

Terlihat bahwa mekanisme penyusunan RTRW dan RPJPD dapat mempengaruhi keintegrasian muatan kedua dokumen tersebut. Oleh karena itu perlu dipertimbangkan kemungkinan peningkatan 42

PP No. 15 tahun 2010 pasal 96 ayat 1.

171


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

keintegrasian muatan kedua mekanisme penyusunannya.

dokumen

melalui

pengintegrasian

Pengintegrasian mekanisme penyusunan RPJPD dan RTRW dapat membuat proses penyusunan menjadi lebih efisien dan efektif. Sinkronisasi dan integrasi terutama dilakukan pada saat pengumpulan data dan informasi, proses analisis, serta perumusan isu-isu strategis. Dengan melakukan ini, proses menjadi: •

lebih efisien, karena terjadi penghematan sumber daya (energi, dana) dan waktu dengan output yang sama (tersusunnya RTRWP dan RPJPD); serta

lebih efektif, karena output yang dihasilkan (RTRWP dan RPJPD) lebih terintegrasi karena disusun berdasarkan data dan informasi, serta proses analisis dan perumusan isu-isu strategis yang sama.

Pada dasarnya terdapat 2 alternatif pengintegrasian mekanisme penyusunan RPJPD dan RTRW. Perbedaannya terutama terletak pada waktu pengintegrasian (pengumpulan data, analisis, dan perumusan isu strategis): • Pada alternatif I, pengintegrasian dilakukan setelah terbentuk tim penyusun RTRW dan tim penyusun RPJPD serta tahap persiapan sudah dilakukan; sedangkan • Pada alternatif II, pengintegrasian dilakukan sebelum pembentukan tim penyusun. Pada alternatif I, setelah tim penyusun RTRW dan RPJPD terbentuk, maka kedua tim bergabung dan bersama-sama melakukan proses pengumpulan data dan informasi, analisis serta perumusan isu-isu strategis. Setelah isu-isu strategis disepakati bersama, maka proses penyusunan dilakukan oleh masing-masing tim dengan koordinasi yang erat. Alternatif ini sesuai untuk daerah yang penyusunan RPJPD dan RTRWnya tidak berada dalam satu SKPD yang sama (misalnya RPJPD disusun oleh Bappeda, sementara RTRW disusun oleh Dinas Tata Ruang/Dinas PU/Dinas Tata Kota). Untuk lebih jelas dapat dilihat pada Gambar 7.1.

172


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning 7.1 Keterkaitan RPJPD dengan RTRW (Alternatif I)

Alternatif II lebih sesuai untuk dilakukan di daerah yang penyusunan RPJPD dan RTRWnya dilakukan oleh Bappeda, walau tidak menutup kemungkinan penerapan alternatif ini pada daerah yang penyusunan RPJPD dan RTRWnya berada pada SKPD yang berbeda. Pada alternatif II ini pengintegrasian dilakukan di awal. Setelah proses pengumpulan data dan informasi, analisis, serta perumusan isu strategis selesai dilakukan, baru dibentuk tim penyusun RTRW dan RPJPD. Kedua tim tersebut menggunakan hasil dari analisis dan perumusan yang telah dilakukan sebelumnya. Dengan menggunakan basis yang sama ini, diharapkan integrasi antara RPJPD dan RTRW lebih terjamin Untuk lebih jelas dapat dilihat pada Gambar 7.2. Pada alternatif II ini, proses pengumpulan data dan informasi, analisis serta perumusan isu strategis dapat saja dilakukan sebagai suatu kegiatan yang berdiri sendiri. Output dari kegiatan ini kemudian menjadi bahan bagi penyusunan RPJPD dan RTRW. Pada saat penyusunan RPJPD dan RTRW, tidak lagi dimulai dengan proses pengumpulan data dan seterusnya, tetapi dapat langsung dimulai dengan tahap berikutnya, misalnya dalam RPJPD dimulai dengan perumusan visi daerah, sedangkan dalam RTRW dimulai dengan perumusan tujuan penataan ruang wilayah provinsi. Dengan demikian, alternatif II ini juga dapat 173


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

diterapkan pada kondisi di mana penyusunan RTRW tidak dilakukan secara paralel dengan penyusunan RPJPD. 7.2 Keterkaitan RPJPD dengan RTRW (Alternatif II)

Data dan informasi ini menjadi masukan yang perlu dipelihara dan dimutakhirkan secara berkala serta dibangun menjadi sistem informasi seperti yang diamanatkan dalam PP 8/2008 (pasal 29 dan 30).43 Pengembangan sistem informasi ini sebenarnya juga sudah diamanatkan dalam PP No. 15 tahun 2010 (pasal 9 dan 15). Dengan demikian perlu didesain satu sistem informasi perencanaan daerah yang dapat digunakan oleh semua stakeholder pembangunan daerah (baik untuk perencanaan pembangunan, spasial, sektor). Dengan cara demikian, maka semua perencanaan daerah akan menggunakan basis data dan informasi yang sama. Terlepas dari masalah data dan informasi tersebut di atas, perlu diingat bahwa proses pengintegrasian penyusunan RPJPD dan RTRW ini masih perlu disesuaikan lagi dengan kerangka waktu masing-masing. Menurut Permen PU No. 15, 16, 17/PRT/M/2009, jangka waktu penyusunan RTRW berkisar antara 8-18 bulan, tegantung pada kondisi masing43 Pasal tersebut menyebutkan bahwa �dalam rangka pengelolaan dan pemanfaatan data dan informasi secara optimal, daerah perlu membangun sistem informasi perencanaan pembangunan daerah�.

174


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

masing daerah. Jangka waktu tersebut hanya untuk proses penyusunan RTRW, tidak termasuk proses penetapannya menjadi peraturan daerah. Jangka waktu untuk proses pengumpulan data dan informasi sampai analisis berkisar antara 4-9 bulan.

7.1.2. Integrasi muatan antara RTRW dan RPJPD Isu Muatan dalam RTRW dengan RPJPD tidak setara. Muatan RTRW lebih fokus pada pembangunan fisik/ spasial, sementara muatan RPJPD lebih luas juga mencakup pembangunan non fisik. Solusi Dalam melakukan integrasi muatan perlu dilakukan kajian keterkaitan antara urusan dalam RPJPD dan RPJMD dengan aspek-aspek dalam RTRW. Tidak semua urusan dalam RPJPD memiliki implikasi ruang sehingga tidak dituangkan dalam RTRW (keterkaitan lemah). Sebaliknya ada urusan-urusan yang mempunyai implikasi ruang yang besar, seperti jaringan transportasi, jaringan infrastruktur, kawasan industri, kawasan perdagangan dan jasa, dan sebagainya. Di samping itu juga terdapat urusan-urusan yang cukup terkait dengan ruang, seperti urusan pendidikan khususnya dalam hal perencanaan lokasi dan distribusi fasilitas pendidikan, dan sebagainya (Lihat Tabel 7.1). Dengan memahami peta keterkaitan antara urusan dalam RPJPD/RPJMD dengan aspek dalam RTRW, maka akan memudahkan dalam melakukan integrasi. Tabel 7.1 Pemetaan Keterkaitan RTRW dengan RPJPD dan RPJMD No

Urusan dalam RPJPD dan RPJMD

1

Pendidikan

Fasilitas pendidikan

Terkait dalam penentuan distribusi dan lokasi fasilitas

Dinas Pendidikan, Kantor Perpustakaan Daerah

2

Kesehatan

Fasilitas kesehatan

Terkait dalam penentuan distribusi dan lokasi fasilitas

Dinas Kesehatan

3

Pekerjaan

Prasarana

Terkait erat

Dinas PU

Aspek dalam RTRW

Keterkaitan

Contoh SKPD

175


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

Urusan dalam RPJPD dan RPJMD Umum

Aspek dalam RTRW

Keterkaitan

Contoh SKPD

wilayah (air limbah, drainase, jalan, air bersih)

Perumahan Rakyat dan permukiman

Perumahan dan permukiman Pemadam kebakaran

Terkait erat

5

Penataan Ruang

Perencanaan, pemanfaatan, dan pengendalian tata ruang

Terkati erat

Dinas Tata Ruang, Dinas Tata Kota

6

Perencanaan pembangunan

Terkait lemah

Bappeda, Kantor Litbang Statistik

7

Perhubungan

Transportasi

Terkait erat

Dinas Perhubungan

8

Lingkungan hidup

Lingkungan, sarana pemakaman, prasarana persampahan dan ruang terbuka hijau

Terkait erat

BPLHD, Dinas Kebersihan dan Pertamanan

9

Pertanahan

Terkait erat

BPN

10

Kependudukan dan catatan sipil

Terkait dalam proyeksi dan distribusi penduduk

Dinas Dukcapil

11

Pemberdayaan perempuan

Terkait lemah

Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana

12

Keluarga berencana dan keluarga sejahtera

Terkait lemah

Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana

4

Kependudukan

Terkait dalam penentuan distribusi dan lokasi hidran serta kantor pemadam kebakaran

Dinas Permukiman, Dinas Cipta Karya, Dinas Pemadam Kebakaran

176


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

Urusan dalam RPJPD dan RPJMD

13

Sosial

Kemiskinan

Terkait dalam pengidentifikasian sebaran kantongkantong kemiskinan

Dinas Sosial

14

Tenaga kerja

Kependudukan

Terkait lemah

Dinas Tenaga Kerja

15

Koperasi dan usaha kecil dan menengah

Perdagangan dan jasa

Terkait erat

Dinas Perdagangan dan Koperasi

16

Penanaman modal

Terkait lemah

Badan Penanaman Modal

17

Kebudayaan

Terkait lemah

Dinas Budpar

18

Pemuda dan olah raga

Terkait dalam penetapan lokasi fasilitas

Dinas Porbudpar

19

Kesatuan bangsa dan politik dalam negeri

Terkait lemah

Dinas/Kantor Kesbang Linmas

20

Pemerintahan umum

Terkait lemah

Setda, Setwan, DPKAD, Satpol PP, Inspektorat

21

Kepegawaian

Terkait lemah

Dinas Kepegawaian

22

Pemberdayaan masyarakat dan desa

Terkait lemah

Badan Pemberdayaan Masyarakat

23

Statistik

Terkait lemah

Kantor Statistik

24

Arsip

Terkait lemah

Kantor Arsip Daerah

25

Komunikasi dan informatika

Terkait lemah

Kantor Infokom

26

Pertanian

Pertanian

Terkait erat

Dinas Pertanian

27

Kehutanan

Kehutanan

Terkait erat

Dinas Kehutanan

28

Energi dan sumber daya mineral

Energi dan pertambangan

Terkait erat

Dinas ESDM

Aspek dalam RTRW

Pariwisata

Keterkaitan

Contoh SKPD

177


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

No

Urusan dalam RPJPD dan RPJMD

29

Pariwisata

Pariwisata

Terkait dalam penentuan kawasan pariwisata

Dinas Pariwisata, Dinas Budpar

30

Kelautan dan perikanan

Perikanan

Terkait erat

Dinas Perikanan

31

Perdagangan

Perdagangan dan jasa

Terkait erat

Dinas Perdagangan

32

Perindustrian

Perindustrian

Terkait erat

Dinas Perindustrian

33

Transmigrasi

Aspek dalam RTRW

Keterkaitan

Contoh SKPD

Terkait dalam penentuan lokasi permukiman untuk transmigran

7.1.3. Pelibatan masyarakat dalam penyusunan RTRW dan RPJPD Isu Pelibatan masyarakat dalam penyusunan RTRW dan RPJPD (dan RPJMD) merupakan hal yang penting dalam memberikan masukan terhadap muatan dokumen tersebut. Pelibatan masyarakat tersebut dimaksudkan untuk menjaring aspirasi dan masukan dari masyarakat dalam pembangunan. Mekanisme pelibatan masyarakat dalam penyusunan kedua dokumen tersebut berbeda. Pelibatan masyarakat dalam penyusunan RTRW adalah sebagai berikut44: 1. Pada tahap persiapan pelibatan masyarakat dilakukan secara pasif dengan pemberitaan mengenai informasi penataan ruang; 2. Pada tahap pengumpulan data peran masyarakat lebih aktif dalam bentuk pemberian data dan informasi serta masukan, aspirasi, serta opini awal; 3. Pada tahap perumusan konsepsi RTRW, masyarakat terlibat secara aktif dan bersifat dialogis/komunikasi dua arah yang dilakukan antara lain melalui konsultasi publik, workshop, FGD, seminar, dan sebagainya; 44

Permen PU No. 15, 16,17/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi, Kabupaten, Kota.

178


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

4. Pada tahap pembahasan raperda tentang RTRW, masyarakat berperan dalam bentuk pengajuan usulan, keberatan, dan sanggahan terhadap rancangan RTRW dan naskah raperda RTRW. Pelibatan masyarakat dalam penyusunan RPJPD dilakukan pada saat penyusunan Rancangan Awal RPJPD. Dalam menyusun Rancangan Awal RPJPD, Bappeda meminta masukan dari SKPD dan pemangku kepentingan45. Selain itu pemangku kepentingan juga diikutsertakan dalam pelaksanaan Musrenbang untuk membahas rancangan awal RPJPD. Dalam proses penyusunan RPJPD ini, visi daerah dirumuskan bersama-sama oleh seluruh pemangku kepentingan daerah. Sementara itu, pelibatan masyarakat dalam penyusunan RPJMD dilakukan melalui proses musrenbang untuk membahas rancangan RPJMD. Pelibatan masyarakat secara lebih intensif terutama pada proses penyusunan RKPD. Musrenbang RKPD merupakan wahana partisipasi masyarakat di daerah dan dilaksanakan oleh Bappeda setiap tahun. Musrenbang RKPD provinsi dilaksanakan untuk keterpaduan antarRancangan Renja SKPD dan antar-RKPD kabupaten/kota dalam dan antarprovinsi. Sedang musrenbang RKPD kabupaten/kota dilaksanakan untuk keterpaduan Rancangan Renja antar-SKPD dan antar-Rencana Pembangunan Kecamatan46. Musrenbang RKPD kabupaten/kota dimulai dari Musrenbang desa/kelurahan dan kecamatan. Musrenbang RKPD provinsi dilaksanakan setelah Musrenbang kabupaten/kota. Pelibatan masyarakat melalui mekanisme Musrenbang ini telah diatur secara jelas melalui Peraturan Menteri Dalam Negeri. Sementara pelibatan masyarakat dalam penyusunan RTRW belum diatur secara rinci. Pelibatan masyarakat dalam penyusunan dokumen perencanaan daerah (khususnya RTRW dan RPJPD) seharusnya dapat diatur sedemikian agar dapat lebih efisien dan efektif. Solusi Mengingat RTRW dan RPJPD adalah sesama dokumen perencanaan jangka panjang daerah, maka sebaiknya mekanisme pelibatan masyarakat dapat diintegrasikan agar lebih efisien dan efektif. Integrasi 45 46

PP No. 8 tahun 2008 Pasal 5 (4). PP No. 8 tahun 2008 Pasal 18. 

179


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

ini khususnya dilakukan pada saat pelibatan masyarakat di awal proses penyusunan dokumen. Integrasi dapat dilakukan pada tahap pengumpulan data. Data, informasi, masukan, aspirasi, dan opini awal masyarakat pada tahap ini dapat dikumpulkan dan diolah menjadi bagian dari sistem informasi perencanaan daerah yang telah dibangun. Hasilnya dapat digunakan sebagai masukan dalam penyusunan RTRW maupun RPJPD.

7.1.4. Pengembangan kelembagaan perencana di Daerah Isu (1) Seringnya mutasi/rotasi aparat pemerintah daerah yang kurang memperhatikan latar belakang pendidikan dan pengalaman aparat, menjadi kendala dalam membangun kapasitas aparat pemerintah daerah dalam aspek perencanaan pembangunan daerah. Mutasi/rotasi mengakibatkan investasi yang telah dilakukan dalam membangun kapasitas aparat perencana daerah hilang dengan berpindahnya aparat tersebut ke tempat yang lain. Sementara aparat perencana membutuhkan kemampuan yang spesifik untuk dapat merumuskan perencanaan pengembangan daerah yang baik. Kurangnya kapabilitas SDM aparat perencana ini akan mempengaruhi kualitas dokumen perencanaan yang dihasilkan. Padahal dokumen perencanaan ini akan menjadi acuan dalam penyusunan program dan kegiatan tahunan pembangunan daerah. Solusi (1) • Dibutuhkan adanya aturan yang kuat. Pemerintah seharusnya menerapkan peraturan yang standar, misalnya setelah berapa lama seseorang baru dapat dimutasi, dan sebagainya. Bila pemerintah pusat menerapkan peraturan secara tegas, maka tidak akan terjadi mutasi/rotasi aparat secara tidak jelas. Misalnya, diperlukan arahan dari pemerintah pusat dalam bentuk peraturan perundangan yang mengamanatkan bahwa pemerintah daerah harus membangun kapasitas aparat perencana pembangunan daerahnya dan aparat tersebut tidak dapat dimutasikan ke bidang lain selain yang berkaitan dengan perencanaan daerah. Jadi seandainya aparat tersebut dipindahkan, misalnya dari Bappeda, tetapi di SKPD lain aparat tersebut tetap ditempatkan di bagian perencanaan dari SKPD yang bersangkuan. 180


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

• Perlunya dikembangkannya jabatan fungsional perencana (JFP). Jabatan fungsional perencana ini mungkin dilakukan bila ada political will dari pemerintah. Contoh di Kabupaten Gorontalo di mana sudah keluar SK untuk jabatan fungsional perencana ini tetapi ternyata tidak diikuti dengan alokasi anggarannya, sehingga pada akhirnya tidak dapat terlaksana. Untuk hal ini diharapkan fasilitasi dari Pemerintah Pusat. • Alternatif lain adalah perlu adanya sertifikasi perencana untuk meningkatkan kompetensi seseorang. Ketika seseorang akan dilantik untuk menduduki jabatan tertentu harus ada sertifikasinya. Untuk jabatan-jabatan yang berhubungan dengan perencanaan, salah satu persyaratannya adalah memiliki sertifikasi perencana dari lembaga yang berkompeten di bidang perencanaan. • Diperlukan adanya kebutuhan kompetensi minimal untuk suatu instansi tertentu. Artinya untuk mencapai suatu mutu perencanaan yang bagus, suatu institusi (misalnya Bappeda) harus memenuhi kebutuhan minimal untuk aparat perencananya. • Perencanaan pembangunan didasari pada perencanaan jangka panjang, sementara situasi sering berubah dengan adanya Pilkada setiap lima tahunan. Sementara, untuk terciptanya perencanaan yang baik dibutuhkan personil yang secara intens berkecimpung dalam hal tersebut. Hal ini dapat dilakukan melalui pembentukan lembaga yang independen yang terdiri atas para ahli yang paham akan perencanaan. Lembaga ini yang membuat perencanaan bagi daerah. Setiap kebijakan pemerintah daerah harus konsisten dan tunduk terhadap arahan lembaga ini. Jadi walau ada pergantian kepemimpinan, lembaga ini tetap independen tidak dapat diintervensi oleh pemerintah. KDH tunduk pada lembaga ini dalam hal perencanaan daerahnya. Hal ini untuk menjamin agar perencanaan tidak putus untuk jangka panjang. Isu (2) RPJPD disusun oleh Bappeda, umumnya oleh bagian ekonomi dan kadang tidak melibatkan ahli perencana kota dan wilayah (planner). RTRW dapat disusun oleh SKPD yang berbeda antara satu daerah dengan daerah lain. Ada yang disusun oleh Bappeda tetapi ada juga yang disusun oleh dinas teknis, seperti Dinas Tata Kota, Dinas Tata Ruang, Dinas Permukiman dan Prasarana Wilayah, Dinas Pekerjaan Umum, dan sebagainya. Adanya perbedaan lembaga yang menyusun 181


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

dapat mempengaruhi keintegrasian kedua dokumen tersebut (misalnya dibandingkan dengan bila kedua dokumen tersebut disusun oleh lembaga yang sama, yaitu Bappeda). Solusi (2) Ada beberapa solusi yang dapat diterapkan untuk isu tersebut, antara lain: • Menggunakan Tim Teknis yang sama untuk penyusunan RTRW maupun RPJPD, di mana Tim Teknis tersebut beranggotakan unsurunsur dari pemerintah daerah lintas SKPD yang memahami proses penyusunan dan substansi RTRW maupun RPJPD serta mewakili berbagai isu strategis dan mendesak dari daerah yang bersangkutan; • Menggunakan tim pendamping/konsultan penyusunan RTRW maupun RPJPD;

yang

sama

untuk

• Menggunakan basis data dan informasi yang sama; • Mengembangkan mekanisme yang melibatkan berbagai SKPD dalam proses penyusunan kedua dokumen, baik di tahap awal yaitu tahap pengumpulan data dan analisis maupun pada tahap penyusunan rencana. Misalnya melalui penyelenggaraan berbagai Forum SKPD, konsolidasi, FGD dan sebagainya. Sebagai contoh, Forum SKPD diselenggarakan untuk membahas berbagai isu strategis dan mendesak dan dihadiri oleh berbagai SKPD yang terkait dengan isu tersebut. Pada tahap pengumpulan data dan analisis, mekanisme ini dapat digabung antara penyusunan RPJPD dan RTRW; • Mengembangkan program peningkatan kapasitas bagi aparat perencana daerah, baik yang ada di Bappeda maupun SKPD lainnya. Mereka dilatih untuk memahami berbagai dokumen perencanaan yang harus disusun oleh daerah (dokumen perencanaan pembangunan, penataan ruang, sektor, dan sebagainya), kedudukan masing-masing dokumen, serta bagaimana menyusun dan melaksanakannya. Dengan program ini, selain kapabilitasnya meningkat, para perencana daerah tersebut juga akan siap untuk ditempatkan di SKPD mana pun (tentunya sebaiknya di bagian perencanaan dari SKPD yang bersangkutan).

182


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

7.1.5. Konsistensi perencanaan dari jangka panjang ke dalam jangka menengah Isu (1) Dengan adanya Pilkada, maka terjadi kecenderungan bahwa rencana pembangunan jangka menengah daerah disusun (hanya) berdasarkan visi, misi dan program Kepala Daerah terpilih. RPJPD, apalagi RTRW, kurang dijadikan acuan dan tidak diterjemahkan ke dalam RPJMD. Akibatnya kedua dokumen pembangunan jangka panjang daerah tersebut tidak terimplementasikan dan hanya menjadi pajangan dinding. Selain kurangnya dukungan KDH terhadap RPJPD dan RTRW, kendala lain terhadap konsistensi perencanaan daerah juga bersumber dari kurangnya pemahaman DPRD terhadap peran dokumen perencanaan pembangunan tersebut (RTRW, RPJPD dan RPJMD) dalam pembangunan daerah. Akibatnya perencanaan yang telah disusun melalui proses yang panjang dan memakan biaya, waktu dan energi yang besar dapat berubah pada saat masuk proses penganggaran dalam perencanaan tahunan yang melibatkan DPRD dalam tim anggaran daerah. Solusi (1) Beberapa alternatif berikut ini dapat dipertimbangkan sebagai solusi untuk menjaga konsistensi pelaksanaan perencanaan pembangunan daerah dari pembangunan jangka panjang, jangka menengah, sampai dengan tahunan: a. Perlunya disusun aturan misalnya dari KPU pusatdengan landasan hukum yang kuat dan mengikat yang mengamanatkan bahwa semua bakal calon KDH harus mengacu pada dokumen perencanaan daerah (RPJPD dan RTRW) dalam menyusun visi dan misinya saat kampanye.Hal ini dapat dipertegas, misalnya, dengan mengembangkan mekanisme di daerah semacam upacara penyerahan dokumen perencanaan daerah tersebut kepada para bakal calon KDH, sehingga dokumen tersebut menjadi kitab acuan bagi para bakal calon tersebut. b. Selama belum ada peraturan seperti tersebut di atas, maka Bappeda sebagai institusi dengan fungsi perencana harus proaktif menyosialisasikan RTRW dan RPJPD ke KPU, termasuk kepada semua bakal calon KDH sebelum mereka memasukkan visi dan misinya untuk kampanye. Pengalaman di Kota Solo: Semua calon 183


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KDH diundang untuk duduk bersama membicarakan RTRW dan RPJPD untuk merumuskan visi-misi KDH yang harus tercantum dalam dokumen perencanaan (RPJMD). Bila visi-misi tidak sesuai dengan RPJPD, maka dikembalikan untuk direvisi. c. RTRW dan RPJPD secara intensif disosialisasikan kepada seluruh masyarakat dengan menggunakan cara-cara yang mudah diakses dan dipahami oleh masyarakat sesuai dengan kebiasaan masyarakat setempat. Diharapkan dengan memahami muatan RTRW dan RPJPD, masyarakat dapat menilai kampanye calon KDH secara lebih obyektif pada saat Pilkada. d. Meningkatkan pemahaman DPRD terhadap dokumen-dokumen perencanaan daerah (RTRW, RPJPD, RPJMD dan lainnya yang relevan) dan kedudukan masing-masing dokumen tersebut. Misalnya, bagi anggota dewan yang baru perlu dibuat sebuah forum untuk pembahasan/sosialisasi dokumen-dokumen perencanaan daerah. Bappeda sebagai institusi perencana menyosialisasikan sistem yang ada serta dokumen-dokumen perencana daerah kepada DPRD. e. Meningkatkan keterlibatan DPRD dalam proses penyusunan dokumen-dokumen perencanaan daerah tersebut. Misalnya, dalam penyusunan RPJMD, anggota DPRD dilibatkan sejak diawal sekali, yaitu mulai dari musrenbang desa dan kelurahan, kecamatan sampai dengan musrenbang kota/kabupaten. Selain itu anggota DRPD juga sebaiknya dilibatkan dalam diskusi-diskusi di forum SKPD, misalnya sebagai pemerhati (observer), sehingga juga dapat memahami perencanaan sektor, baik yang dituangkan dalam rencana induk sektor maupun Renstra SKPD. Memang perlu ditekankan bahwa keterlibatan DPRD tersebut lebih sebagai upaya untuk meningkatkan pemahaman mereka mengenai proses penyusunan dan fungsi dokumen perencanaan tersebut dan bukan dalam rangka menempatkan anggota DPRD tersebut sebagai bagian dari fungsi perencanaan daerah. f.

Perlunya mengembalikan peran dan fungsi Bappeda, yaitu tidak hanya terbatas pada perencanaan tetapi juga pada fungsi pengawas dan pengendali pembangunan. Sejak Bappeda/Bappenas hanya difungsikan sebagai perencana, tidak lagi sebagai pengawas dan pengendali pembangunan, maka peran ini diambil oleh Kementerian Keuangan. Pelaksanaan 184


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

RTRW, RPJPD, RPJMD dst diatur oleh keuangan. Faktor yang menjadi penting adalah bahwa daerah tidak melakukan korupsi; sementara perencanaan tidak lagi menjadi faktor “penting�, oleh karenanya dapat diubah. Hal ini dapat mengakibatkan terjadinya ketidakkonsistenan antara perencanaan dengan pelaksanaan dan pengendaliannya. Seharusnya fungsi pengendalian ini dikembalikan ke Bappeda/Bappenas. Penganggaran ada di tangan legislasi (DPRD), mereka dapat mengubah anggaran walau sudah melalui musrenbang. Dengan adanya fungsi pengendalian tersebut, maka bila Bappenas/Bappeda melihat ada alokasi anggaran yang tidak sesuai dengan perencanaannya, maka Bappenas/Bappeda dapat menarik kembali anggaran tersebut. g. Dibutuhkan sistem aplikasi, seperti Sistem Informasi Keuangan Daerah (SIMKD). SIMKD seharusnya sudah dimulai sejak Musrenbang, bukan hanya muncul di akhir pada saat RKA. Harus ada sistem informasi Musrenbang sejak dari kecamatan dan seterusnya. Program-program RTRW harus masuk dalam sistem tersebut, sehingga bila ada usulan program yang tidak sesuai maka dapat ditolak. Hal ini penting dilakukan sejak awal, sehingga proses perencanaan yang telah dilakukan selama ini tetap dapat dikawal. Isu (2) Kendala lain dalam konsistensi pelaksanaan dokumen perencanaan jangka panjang (khususnya RTRW) ke dalam dokumen perencanaan jangka menengah (RPJMD dan Renstra SKPD) adalah adanya kesulitan yang dialami oleh pemerintah daerah dalam menerjemahkan muatan RTRW ke dalam format RPJMD dan Renstra SKPD. Tidak mudah bagi Pemda untuk memastikan sasaran, kebijakan, dan program dalam RTRW yang harus ditetapkan dalam RPJMD. Program-program yang merupakan program pengembangan wilayah umumnya akan melibatkan berbagai aspek. Dengan demikian akan perlu melibatkan berbagai SKPD yang terkait dalam perumusan sasaran, kebijakan, dan program tersebut ke dalam perencanaan jangka menengah. Apakah ada wadah yang menyatukan semua langkah SKPD ini untuk mewujudkan sasaran, kebijakan, dan program?

185


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Solusi (2) Kesulitan ini dapat diatasi antara lain dengan mengeluarkan pedoman yang dapat digunakan sebagai acuan oleh pemerintah daerah, khususnya aparat perencana daerah, dalam menerjemahkan RTRW ke dalam RPJMD dan Renstra SKPD. Pedoman tersebut menunjukkan langkah-langkah yang harus dilakukan serta contoh aplikasinya. Sebagai contoh Gambar 7.3 di bawah ini menunjukkan persandingan matriks program utama dalam RTRW dengan matriks program dalam RPJMD. Penerjemahan dilakukan dengan mengacu pada program-program dalam RTRW yang akan diimplementasikan dalam periode waktu yang sesuai dengan periode waktu RPJMD tersebut (misalnya dalam contoh tersebut adalah pada tahapan PJM-2). Semua program utama dalam PJM-2 tersebut harus dipastikan akan dimuat dalam program-program di RPJMD (kolom 5). Alternatif lain adalah dengan mengembangkan mekanisme penyelenggaraan Forum-forum SKPD dalam proses penyusunan RPJMD untuk meningkatkan keintegrasian antara RTRW dengan RPJMD. Saat ini Forum SKPD dilakukan saat penyusunan rencana pembangunan tahunan, yaitu Renja SKPD. Rancangan Renja SKPD dibahas dalam forum SKPD yang diselenggarakan bersama antarpemangku kepentingan untuk menentukan prioritas kegiatan pembangunan.47 Ada baiknya pada saat penyusunan RPJMD dan Renstra SKPD juga dilakukan Forum SKPD untuk membahas isu-isu yang bersifat lintas SKPD dan kewilayahan agar terjadi keterpaduan dalam perumusan sasaran, kebijakan, dan program terkait isu-isu tersebut. Tentunya pembahasan dalam Forum SKPD tersebut harus berlandaskan pada RTRW dan RPJPD, khususnya untuk periode yang terkait saat itu.

47

PP No. 8 tahun 2008 Pasal 27 (5). Penjelasan ayat tersebut menyebutkan bahwa Forum SKPD membahas prioritas program dan kegiatan yang dihasilkan dari Musrenbang Kecamatan sebagai upaya menyempurnakan Rancangan Renja-SKPD, difasilitasi oleh SKPD terkait.

186


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning Gambar 7.3 Diagram Keterkaitan Program dalam RTRW dan RPJMD

187


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Isu (2) Kesulitan penerjemahan RTRW ke dalam RPJMD juga diperberat dengan adanya ketidaksetaraan dari dokumen-dokumen turunan dari RTRW dan RPJPD. Perlu digarisbawahi bahwa, meskipun RTRW setara dengan RPJPD, tidak demikan dengan RDTR dan RPJMD. Walau RDTR dan RPJMD merupakan rencana yang lebih rinci (operasionalisasi) dari RTRW dan RPJPD, RDTR tidak setara dengan RPJMD, karena RDTR memiliki jangka waktu 20 tahun juga, sementara RPJMD memiliki jangka waktu 5 tahun (dokumen perencanaan jangka menengah). Gambar 7.4 Kerangka Keterkaitan Rencana Tata Ruang dan Rencana Pembangunan

RTRW

RPJPD

20 tahun Mencakup  seluruh wilayah

20 tahun Mencakup  seluruh wilayah

RDTR

RPJMD

Mengikuti RTRW Mencakup  sebagian wilayah

5 tahun Mencakup  seluruh wilayah

Solusi (2) Mengingat RDTR adalah rencana rinci dari RTRW, seharusnya akan lebih mudah menerjemahkan RDTR ke dalam RPJMD sebagai rencana pembangunan yang lebih rinci. Namun demikian, RDTR hanya mencakup sebagian wilayah kota/kabupaten. Untuk itu, penerjemahannya ke dalam RPJMD dapat dilakukan dengan memperhatikan hal-hal berikut ini: •

Harus tersedia semua RDTR bagian wilayah kota/kabupaten (khususnya untuk kawasan perkotaan); 188


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Pentahapan dalam RDTR harus sesuai dengan periode waktu RPJMD;

Dengan demikian penerjemahannya dilakukan dengan melihat pentahapan dalam semua RDTR yang sesuai dengan periode waktu RPJMD yang akan disusun.

Keterangan: 1: 2005 – 2009; 2: 2010 – 2014; 3: 2015 – 2019; 4: 2020 - 2024

7.2. Integrasi Antara RTRW dengan Rencana Induk Sektor (Kedudukan berbagai dokumen perencanaan terhadap RTRW) Isu Banyaknya dokumen perencanaan -yang merupakan produk dari berbagai peraturan perundangan- yang harus disusun oleh daerah dapat membingungkan karena ketidakjelasan kedudukan masing-masing dokumen tersebut. Ketidakjelasan ini juga mempengaruhi proses penyusunan RTRW karena banyak dari dokumen tersebut yang juga terkait dengan RTRW. Solusi •

Perlu dibuat pemetaan kedudukan berbagai dokumen perencanaan tersebut yang disepakati bersama oleh berbagai instansi yang terkait. Dalam hal ini BKPRN mempunyai peran yang strategis dalam memetakan kedudukan berbagai dokumen perencanaan tersebut terhadap RTRW. Adanya pemetaan ini akan membantu daerah maupun sektor dalam memahami kedudukan berbagai dokumen perencanaan tersebut serta keterkaitannya satu dengan yang lain. Pemetaan kedudukan dokumen perencanaan tersebut secara sederhana dapat dilihat dalam gambar berikut

189


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning Gambar 7.5 Pemetaan Kedudukan Dokumen Perencanaan

Bentuk pemetaan yang lain antara RTRW, RPJPD dan Rencana Induk Sektor dapat dilihat pada diagram di bawah ini. Boks berwarna ungu adalah sistem perencanaan spasial menurut UU No. 26 tahun 2007, boks berwarna hijau adalah sistem perencanaan pembangunan menurut UU No. 25 tahun 2004, sementara boks warna jingga menunjukkan kedudukan Rencana Induk Sektor. Gambar 7.6 Bentuk Pemetaan Dokumen RPJP, RTRW dan Rencana Induk Sektor

•

Perlu dibangun sistem informasi dan database pembangunan daerah. Sistem informasi dan database ini digunakan sebagai dasar dalam penyusunan semua dokumen perencanaan daerah. Bila sistem informasi dan database ini dimanfaatkan dengan sungguh190


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

sungguh, maka akan dapat mengurangi ketidaksinkronan, overlapping, dan sebagainya dari berbagai dokumen perencanaan daerah yang ada, baik itu perencanaan pembangunan, spasial, maupun sektor Sebaiknya, sistem informasi ini dapat dimulai dari tingkat nasional, provinsi, sampai kota/kabupaten yang mengakomodasi semua pembangunan.

7.3. Integrasi Antarwilayah dan Vertikal dalam RTRW 7.3.1. Kesetaraan proses penyusunan RTRW dan RPJPD dan RPJMD Isu RTRW, RPJPD, dan RPJMD sama-sama merupakan dokumen perencanaan daerah yang ditetapkan sebagai Peraturan Daerah. Namun proses penyusunannya berbeda. Proses integrasi dalam proses penyusunan RPJPD dan RPJMD dilakukan melalui mekanisme musrenbang (pendekatan top-down dan bottom-up). Mekanisme musrenbang ini telah diatur dengan jelas prosedur dan waktunya (khususnya untuk RPJMD dan RKPD). Penyusunan RPJPD dan RPJMD ini cukup dilakukan di daerah masing-masing tanpa perlu mendapat ijin substansi dari pemerintah pusat48. Sedangkan proses integrasi dalam RTRW dilakukan melalui prosedur perijinan substansi di BKPRN dan Kementerian Pekerjaan Umum. Proses ini dikeluhkan oleh Daerah karena belum ada kejelasan atau standar mengenai substansi yang dievaluasi, prosedurnya, serta jangka waktunya. Pertanyaannya adalah mekanisme apa yang lebih efisien dan efektif dalam mewujudkan integrasi vertikal dan antarwilayah: mekanisme Musrenbang ataukah prosedur perijinan substansi ke pemerintah pusat (BKPRN dan Kementerian PU)? Solusi Untuk mengetahui mekanisme apa yang lebih efisien dan efektif, perlu dilakukan pengkajian mengenai hal ini, baik melalui wawancara dengan pemerintah kabupaten/kota, pemerintah provinsi serta pemerintah pusat, maupun pengkajian dokumen RTRW dan RPJPD untuk melihat

48

Walau dalam PP No. 8 tahun 2008 pasal 8 (2) disebutkan bahwa RPJPD ditetapkan dengan Peraturan Daerah setelah berkonsultasi dengan Menteri Dalam Negeri.

191


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

kandungan integrasi vertikal dan antarwilayah dalam kedua dokumen tersebut. 7.3.2. Periode waktu antara RTRW, RPJPD, dan RPJMD Isu (1) Perbedaan periode waktu antara RTRW dengan RPJPD. UU No. 17 tahun 2007 tentang RPJPN mengamanatkan bahwa periode semua RPJPD sama dengan periode RPJPN, yaitu 2005-2025. Sementara periode waktu RTRW sesuai dengan tahun penyusunannya. Dengan demikian, pada umumnya periode waktu RTRW lebih belakang dari RPJPD, misalnya 2007-2027, 2008 – 2028, dan seterusnya. Periode yang berbeda ini dikhawatirkan dapat menyulitkan integrasi antardokumen, khususnya pada saat akan diimplementasikan melalui RPJMD. Solusi (1) Perbedaan periode waktu antara RPJPD dengan RTRW tidak akan menjadi masalah apabila pentahapan dalam RTRW dan RPJPD disesuaikan dengan periode RPJMD, yaitu masa jabatan KDH. Dengan telah samanya periode pentahapan lima tahunan tersebut, maka pemerintah daerah tidak akan mengalami kesulitan dalam menjabarkan RPJPD dan RTRW ke dalam RPJMD. Namun hal tersebut tidak berlaku untuk integrasi antarwilayah dan integrasi vertikal, karena (1) periode RPJMD satu daerah belum tentu sama dengan periode RPJMD daerah yang berbatasan atau daerah atasnya (provinsi); (2) periode RTRW satu daerah belum tentu sama dengan periode RTRW daerah yang berbatasan atau daerah atasnya (provinsi). Untuk kedua jenis integrasi ini dibutuhkan solusi yang lain. Isu (2) Sekalipun periode waktu RPJPN dan RPJPD distandarkan 2005 – 2025, dalam kenyataannya terdapat jeda waktu dalam penyusunannya. Sebagai contoh, RPJPN disahkan tahun 2007 sebagai UU. Kemudian RPJPN menjadi acuan bagi pemerintah provinsi dalam menyusun RPJPD provinsi. Tentunya dibutuhkan waktu untuk menyusunnya. Setelah itu, RPJPD provinsi tersebut menjadi acuan bagi pemerintah kabupaten dan kota yang berada di wilayah provinsi tersebut. Jadi walau RPJPN, RPJPD Provinsi, dan RPJPD Kabupaten/Kota sama-sama mempunyai periode waktu 2005 – 2025, tetapi pengesahan dokumen-dokumen tersebut berbeda karena adanya jeda waktu penyusunan. Sebagai contoh, RPJPN 192


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

disahkan tahun 2007, RPJPD provinsi mungkin disahkan tahun 2008, dan RPJPD kabupaten/kota baru disahkan tahun 2009. Dengan demikian, di tingkat kabupaten/kota satu periode RPJMD sudah lewat/berjalan (20052009) pada saat RPJPDnya disahkan. Solusi (2) Mengingat adanya hierarki dalam dokumen RPJP tersebut (RPJPN menjadi acuan penyusunan RPJPD Provinsi, dan RPJPD Provinsi menjadi acuan penyusunan RPJPD Kabupaten/Kota), maka adanya jeda waktu tidaklah dapat dihindari. Namun demikian jeda tersebut dapat dipersingkat, antara lain dengan cara: •

Melibatkan pemerintah provinsi, kabupaten, kota dalam proses penyusunan RPJPN; dan pemerintah kabupaten, kota dalam proses penyusunan RPJPD Provinsi. Dengan demikian setiap pemerintah daerah tersebut sudah mengetahui muatan awal dari RPJPN/D tersebut;

Menyampaikan Rancangan Awal RPJPN kepada pemerintah provinsi, kabupaten, kota serta Rancangan Awal RPJPD Provinsi kepada pemerintah kabupaten/kota di dalam wilayahnya. Rancangan awal tersebut dapat dijadikan acuan bagi pemerintah provinsi/ kabupaten/kota dalam menyusun Rancangan Awal RPJPDnya. Setelah RPJPN dan RPJPD Provinsi disahkan, maka dokumen yang telah berbasis hukum tersebut digunakan untuk menyesuaikan Rancangan Awal RPJPD untuk kemudian dibahas dalam Musrenbang.

Proses teknokratis dalam penyusunan RPJPD kota/kabupaten, khususnya pengumpulan dan pengolahan data dan informasi serta analisis dapat dilakukan terlebih dulu sambil menunggu rancangan awal RPJPD Provinsi.

7.3.3. Penguatan peran provinsi untuk integrasi antarwilayah dan vertikal Isu Pemerintah provinsi mempunyai peran yang besar dalam mengatasi isuisu lintaswilayah, baik untuk memfasilitasi kerjasama daerah juga untuk ikut berperan serta dalam kolaborasi, khususnya bagi isu-isu lintaswilayah yang menyangkut kewenangan pemerintahan yang lebih 193


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK KELEMBAGAAN Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

tinggi (misalnya dalam pengelolaan danau, DAS lintas kabupaten/kota, dan sebagainya). Pemerintah daerah kabupaten/kota merasa peran provinsi ini masih perlu ditingkatkan. Solusi •

Perlunya penguatan provinsi, dalam hal ini BKPRD, dalam memfasilitasi integrasi antarwilayah maupun integrasi vertikal. Hal ini harus menjadi agenda prioritas BKPRN. Setelah mengikuti pendampingan tentang keintegrasian yang diselenggarakan oleh Bappenas (2010-2011), beberapa pemerintah daerah telah melakukan inovasi untuk peningkatan keintegrasian ini:

9

Bappeda Provinsi Gorontalo melakukan harmonisasi RTRW ke semua kabupaten yang ada di Gorontalo. Masing-masing dialokasikan waktu 1-2 hari. Digunakan matriks RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten untuk proses harmonisasi ini. Proses harmonisasi ini dilakukan masing-masing dua kali di tiap kabupaten. Dengan demikian, saat kabupaten melakukan proses rekomendasi Gubernur, keintegrasian vertikal ini sudah baik. Hal ini diformalkan, yaitu setiap kabupaten/kota mau melakukan rekomendasi Gubernur, mereka harus melakukan harmonisasi terhadap RTRW Provinsi terlebih dulu.

9

Bappeda Provinsi Jawa Timur telah mengembangkan forum evaluasi RPJPD dan RPJMD kabupaten/kota secara terintegrasi di provinsi. Sebaiknya ada tools yang baku untuk melakukan integrasi ini.

•

Kurangnya fasilitasi provinsi dapat juga disebabkan oleh adanya perbedaan prioritas antara pemerintah provinsi dengan pemerintah kabupaten atau pemerintah kota terhadap isu lintaswilayah tersebut. Dalam hal ini, BKPRN dapat berperan dalam memediasi perbedaan tersebut sehingga tercapai konsensus diantara pihak-pihak yang terkait.

194


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK EKONOMI Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KATA PENGANTAR Kegiatan Institution Building for the Integration of National – Regional Development and Spatial Planning pada hakekatnya diselenggarakan dengan tujuan untuk mencari upaya dalam mensinkronisasikan dokumendokumen perencanaan yang berlaku di Indonesia, sebagai bagian dari upaya untuk memadukan perencanaan pembangunan dengan perencanaan tata ruang di seluruh jenjang hirarki administrasi pemerintahan di Indonesia baik provinsi, kota, maupun kabupaten. Modul Pelatihan Daerah- Aspek Ekonomi ini disusun untuk memaparkan konsep keintegrasian dari sisi ekonomi dalam rangka mengintegrasikan antar dokumen perencanaan dan penataan ruang yaitu dokumen RTRW dengan RPJPD dan RPJMD. Modul Pelatihan Daerah ini juga memberikan pemahaman dan arahan bagi aparat daerah provinsi/ kabupaten/kota dalam melakukan pengintegrasian dokumen perencanan pembangunan dan perencanaan tata ruang. Demikian Modul Pelatihan Daerah – Aspek Ekonomi ini kami susun, atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

Jakarta, Mei 2011

Tim Penyusun

i


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK EKONOMI Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ...................................................................................................... i DAFTAR ISI .................................................................................................................. ii DAFTAR TABEL .......................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... v

BAB 1 PENDAHULUAN .............................................................................................. 1 1.1

Pengertian Pembangunan dalam Perspektif Analisis Ekonomi ......... 1

1.2

Lingkup Analisis Ekonomi pada Dokumen Perencanaan Pembangunan dan Dokumen Penataan Ruang Daerah .................... 2

BAB 2 INTEGRASI HORIZONTAL ASPEK EKONOMI ............................................ 10 2.1

Pedoman Teknis Penyusunan Dokumen Perencanaan Makro Daerah .................................................................................. 12

2.2

Penilaian Pedoman Teknis Aspek Ekonomi Dokumen Makro Daerah ................................................................................... 26

2.3

Perbedaan Teknis Analisis Ekonomi Dokumen Perencanaan Pembangunan dan Dokumen Penataan Ruang Daerah .................. 30

2.4

Integrasi Horizontal Dokumen Perencanaan Pembangunan dan Dokumen Penataan Ruang Daerah ................................................. 36 2.4.1 Integrasi Horizontal Aspek Ekonomi Penggambaran Umum Kondisi Daerah ............................................................ 38 2.4.2 Integrasi Horizontal Aspek Ekonomi Analisis Isu Strategis ..... 41 2.4.3 Integrasi Horizontal Aspek Ekonomi Visi,Misi, Tujuan dan Sasaran ................................................................................... 42 2.4.4 Integrasi Horizontal Aspek Ekonomi Arah Kebijakan .............. 49 2.4.5 Integrasi Horizontal Aspek Ekonomi Program Perencanaan Lima Tahunan ......................................................................... 62

ii


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK EKONOMI Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

BAB 3 INTEGRASI SEKTORAL ASPEK EKONOMI ................................................ 65 3.1

Pedoman Teknis Penelusuran Keterkaitan Sektoral Kegiatan Ekonomi............................................................................. 65

3.2

Pedoman Teknis Pengintegrasian Sektoral Aspek Ekonomi .......... 73 3.2.1 Integrasi Aspek Ekonomi Penggambaran Umum Kondisi Daerah ....................................................................... 74 3.2.2 Integrasi Aspek Ekonomi Analisis Isu-isu Strategis Sektoral dan Kebutuhan Pengembangan ............................................. 75 3.2.3 Integrasi Aspek Ekonomi Tujuan dan Sasaran Pengembangan Sektoral ......................................................... 76 3.2.4 Integrasi Aspek Ekonomi Kebijakan Pengembangan Sektoral ........................................................ 77 3.2.5 Integrasi Aspek Ekonomi Program Perencanaan Sektoral Lima Tahunan ......................................................................... 78

BAB 4 INTEGRASI ANTAR WILAYAH ASPEK EKONOMI ..................................... 79 4.1

Pedoman Teknis Pengintegrasian Aspek Ekonomi Antar Wilayah Vertikal ............................................................................................. 79

4.2

Pedoman Teknis Pengintegrasian Aspek Ekonomi Wilayah Berbatasan ..................................................................................... 84

iii


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK EKONOMI Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

DAFTAR TABEL Tabel 1.1

Kedudukan Dokumen Perencanaan Pembangunan dan Dokumen Penataan Ruang terkait Analisis Ekonomi di Suatu Daerah ...................... 6

Tabel 1.2

Fokus, Cakupan dan Output Analisis Ekonomi Makro Daerah dalam setiap Dokumen Makro Daerah ...................................................... 9

Tabel 2.1

Pedoman Teknis Aspek Ekonomi dalam Penyusunan RTRW ................. 13

Tabel 2.2

Peraturan Perundangan terkait Aspek Ekonomi dalam Penyusunan RTRW Provinsi/Kota dan Kabupaten ......................................................... 20

Tabel 2.3

Pedoman Teknis Aspek Ekonomi dalam Penyusunan RPJPD dan RPJMD ................................................................................................ 23

Tabel 2.4

Implikasi Spasial atas Issu Ekonomi .......................................................... 29

Tabel 2.5

Perbedaan Analisis Ekonomi dalam Dokumen RTRW dan RPJPD .......... 32

Tabel 2.6

Perbedaan Analisis Ekonomi dalam Dokumen RPJPD dan RPJMD........ 33

Tabel 2.7

Istilah-istilah Penting Terkait Integrasi Dokumen Perencanaan Makro Daerah ....................................................................................................... 35

Tabel 2.8

Persandingan Visi dalam RPJPD dengan Tujuan dan Sasaran dalam RPJMD Kabupaten Mojokerto .................................................................... 43

Tabel 2.9

Persandingan Visi dalam RPJPD dengan Tujuan Penataan Ruang dalam RTRW Kabupaten Mojokerto........................................................... 47

Tabel 2.10 Arah Kebijakan Pengembangan Perekonomian Modern Berbasis Agrobisnis dalam Dokumen ...................................................................... 47 Tabel2.10 Arah Kebijakan Pengembangan Perekonomian Modern berbasis Agrobisnis dalam Dokumen RJPD Provinsi Jawa Timur 2005-2025 ........ 50 Tabel 2.11 Kebijakan dan Strategi terkait Pengembangan Perekonomian Modern Berbasis Agrobisnis dalam Dokumen RTRW Provinsi Jawa Timur‌.. ..... 52 Tabel 2.12 Keterkaitan antara Program Ruang Lima Tahunan dalam RTRW dengan Pencapaian Visi/Misi dalam RPJPD Kabupaten Mojokerto ......... 62 Tabel 3.1

Keterkaitan Pengembangan Perekonomian Berbasiskan Agrobisnis........ 68

Tabel 3.2

Konsep Pengembangan Perekonomian dan Urusan Terkait ..................... 70

Tabel 4.1

Pengaturan Peran Kawasan Ekonomi Khusus Batam-Bintan-Karimun..... 80

Tabel 4.2

Konsep Pengembangan Perekonomian dan Pola Keterkaitan Wilayah ... 84

iv


MODUL PELATIHAN DAERAH – ASPEK EKONOMI Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1 Keterkaitan Muatan Horizontal antara RPJPD, RTRW, RPJMD .......... 37 Gambar 3.1 Matriks Keterkaitan RTRW dengan Rencana Induk Sektor ................. 77

v


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Pengertian Pembangunan dalam Perspektif Analisis Ekonomi Michael P. Todaro (2008) mendefinisikan, “Pembangunan sebagai suatu proses yang bersifat multi dimensi yang meliputi segenap perubahan yang menggerakkan keseluruhan sistem sosial untuk lebih selaras dalam pemenuhan berbagai kebutuhan dasar dan keinginan individu dan sosial, menuju kondisi kehidupan yang secara material dan spiritual lebih baik�. Di dalam proses pembangunan terjadi perubahan struktur sosial, perilaku masyarakat dan kelembagaan nasional, yang diikuti pula oleh pertumbuhan ekonomi, pemerataan pembagian pendapatan dan penghapusan kemiskinan absolut. Secara singkat dapat dikatakan bahwa pembangunan meliputi dua aspek utama, yaitu pertumbuhan ekonomi (economic growth) dan perubahan sosial (social change). Pembangunan merupakan suatu proses transformasi ekonomi dan sosial (economic and social transformation process) yang bersifat akumulatif dan berkesinambungan dan yang secara integratif dan sistemik diarahkan untuk mencapai perbaikan atau peningkatan kualitas hidup. Karena tujuan pembangunan adalah perbaikan kualitas hidup, maka pembangunan haruslah memperhatikan pula keseimbangan antara utilisasi dan konservasi sumber daya alam, antara pengejaran pertumbuhan ekonomi dan pemerataan pendapatan, serta antara modernisasi dan pemeliharaan warisan budaya dan kearifan lokal. Dapat dikatakan bahwa pembangunan merupakan suatu proses multi-dimensi yang meliputi aspek agama, politik, ekonomi, sosial, budaya, dan keamanan. Dari dengan definisi pembangunan yang dikemukakan oleh Todaro, terlihat jelas bahwa aspek ekonomi memiliki keterkaitan secara langsung maupun tidak langsung dengan keseluruhan dimensi pembangunan. Dalam kaitannya dengan dimensi agama, sistem perbankan syariah yang 1


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

berkembang pesat di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir jelas mewarnai perkembangan perekonomian Indonesia yang mayoritas penduduknya beragama Islam, di samping ketentuan-ketentuan agama Islam yang telah berjalan selama ini, seperti yang terkait dengan pengaturan pembagian warisan dan pelaksanaan investasi 1. Terkait dengan dimensi politik, pengalokasian pengeluaran APBN dan APBD juga diwarnai pula oleh berbagai pertimbangan politik, yang pada gilirannya juga akan mempengaruhi perencanaan dan pelaksanaan program-program pendidikan, kesehatan, perumahan, dan programprogram lain yang terkait dengan dimensi sosial. Terkait dengan dimensi budaya, pelaksanaan berbagai ritual budaya keagamaan dan kebiasaankebiasaan yang berlaku seperti mudik lebaran, perayaan lebaran dan natal serta tahun baru, dan upacara adat, tentunya merupakan hal-hal yang harus diperhatikan oleh pemerintah, karena sebagian terkait dengan pariwisata, sementara sebagian lagi akan mempengaruhi inflasi dan aliran uang 2. Dalam kaitannya dengan dimensi keamanan, salah satu business risk yang sangat dicermati oleh investor adalah keamanan, terutama apabila investasi yang dilakukan memiliki nilai yang tinggi dan membutuhkan periode pengembalian (pyback period) yang relatif panjang. Pada bagian berikutnya akan disajikan lingkup analisis ekonomi pada dokumen perencanaan makro daerah.

1.2. Lingkup Analisis Ekonomi Pada Dokumen Perencanaan Pembangunan dan Dokumen Penataan Ruang Daerah Berbagai pertanyaan-pertanyaan ekonomi yang muncul sejak dahulu hingga kini dan, bahkan pada masa yang akan datang, sebenarnya bersumber pada bagaimana manusia mencoba untuk meraih keinginannya yang tidak terbatas, sementara manusia sendiri terkendala oleh berbagai keterbatasan sumber daya yang dimilikinya.

1

Misalnya, umat Islam dilarang untuk melakukan investasi atau terlibat dalam kegiatan perniagaan produk-produk yang diharamkan, seperti minuman keras / berakohol dan produk-produk yang berasal dari babi. 2

Sebagai contoh, kebiasaan mudik lebaran serta perayaan lebaran akan menimbulkan ancaman inflasi karena adanya kenaikan permintaan bahan makanan dan produk-produk konsumsi tidak tahan lama lainnya secara serempak dan dalam jumlah yang cukup masif. Kebiasaan merantau dan mengirimkan kembali pendapatan yang diperoleh ke daerah asal akan mempengaruhi pula peredaran uang.

2


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Ketidakmampuan manusia untuk memenuhi keinginannya tersebut disebut sebagai kelangkaan. Dalam konteks perekonomian daerah, situasi yang sama juga dihadapi oleh setiap pemerintahan daerah. Dalam bidang pendidikan, misalnya, setiap pemerintah daerah tentunya menginginkan adanya kecukupan yang ideal antara rasio jumlah sekolah dan murid dan antara guru dan murid, memiliki guru-guru dengan latar belakang pendidikan yang baik, memiliki pedagogi pengajaran yang terkini, yang didukung dengan kesejahteraan guru yang cukup, mampu membangun sekolah dengan fasilitas pendidikan yang moderen dan memadai serta didukung oleh kurikulum yang tepat, serta bilamana perlu mampu memberikan pendidikan gratis bagi seluruh penduduknya. Daftar keinginan ini masih dapat lebih panjang lagi. Namun, dengan kendala APBD yang demikian terbatas, pemerintah daerah tidak akan pernah berhasil memenuhi keinginan tersebut, bahkan apabila seluruh APBD yang ada dialokasikan seluruhnya untuk mencapai keinginan tersebut. Padahal masih begitu banyak bidang lain yang juga membutuhkan perhatian pemerintah daerah dan alokasi anggaran. Selain APBD, pemerintah daerah juga menghadapi berbagai kendala lain, seperti luas wilayah yang terbatas, kondisi geografis dan geologis yang kurang mendukung, kapasitas SDM yang kurang memadai, serta kandungan SDA dan kapasitas sumber daya buatan yang kurang memadai. Keterbatasan sumber daya ini juga akan tetap dihadapi oleh pemerintah daerah manapun, sejalan dengan kompleksitas permasalahan yang dihadapi. Keterbatasan ini menyebabkan setiap manusia harus melakukan pilihan-pilihan atas berbagai alternatif yang ada. Dalam konteks pemerintahan daerah, pemerintah daerah harus memilih, misalnya, antara mengalokasikan anggaran untuk membangun gedunggedung sekolah dengan konsekuensi berkurangnya anggaran untuk membangun puskesmas dan rumah sakit pemerintah. Di sinilah peranan penggunaan analisis ekonomi, yaitu untuk melakukan penilaian untuk mengambil pilihan terbaik di antara berbagai pilihan-pilihan yang ada dengan kondisi kelangkaan yang dihadapi. Secara umum dapat dikatakan bahwa konsepsi dan analisis ekonomi didasarkan atas hubungan antara tujuan (objective) yang ingin dicapai, kendala berupa kelangkaan sumber daya (scarce resources) yang dihadapi, trade-off antar berbagai pilihan (choices) yang berupa

3


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

opportunity cost, dan hasil yang diharapkan (expected outcome) 3. Dalam konteks perencanaan daerah (regional planning) dan kebijakan publik (public policy), analisis tentang bagaimana implikasi atas pilihan-pilihan yang diambil oleh pemerintah daerah terhadap harga dan kuantitas pada berbagai individual market serta bagaimana kebijakan pemerintah daerah dapat mempengaruhi outcome yang dihasilkan menjadi bagian analisis ekonomi mikro. Sementara itu, analisis atas kinerja perekonomian daerah dan dampak kebijakan (ekonomi) yang diambil oleh pemerintah daerah terhadap kinerja menjadi bagian analisis ekonomi makro, karena suatu daerah juga terbagi atas ruang dan wilayah, maka perencanaan daerah tersebut tentunya juga harus diletakkan pada basis ruang dan wilayah, sementara kebijakan publik juga harus memperhitungkan persebaran ruang dan wilayah karena hal ini akan mempengaruhi efektivitas maupun efisiensi kebijakan. Sebagai contoh, pembangunan terminal angkutan kota yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Bogor dan Pemerintah Kabupaten Bogor secara terpisah memang sangat dibutuhkan oleh daerah masing-masing karena diharapkan akan mendukung kebutuhan transportasi penduduknya yang pada gilirannya diharapkan mampu menimbulkan dampak positif terhadap peningkatan kegiatan ekonomi daerah. Namun, kurangnya kerjasama antar wilayah Kabupaten dan Kota Bogor, menyebabkan bertumpuknya kedua terminal tersebut pada lokasi yang berdekatan sehingga akhirnya justru menimbulkan kemacetan yang parah di Kota Bogor karena bertumpuknya arus kendaraan umum dari kabupaten dan kota, terutama pada akhir pekan. Sementara itu keberhasilan Pemerintah Kota Surabaya untuk lebih disiplin menyeimbangkan antara upaya penjagaan keasrian kota dan kepentingan bisnis menjadikan Kota Surabaya sebagai kota metropolitan yang tetap tertata rapi dan bersih namun tetap kondusif bagi investasi. Kedua contoh ini menunjukkan perlunya perencanaan spasial atau wilayah (spatial planning) yang baik, karena akan mempengaruhi efektivitas kebijakan dan selanjutnya berdampak terhadap kinerja perekonomian daerah yang bersangkutan.

3

Penggunaan istilah ‘analisis ekonomi’ yang secara sengaja lebih dipilih dibandingkan dengan istilah ‘ilmu ekonomi’ menunjukkan sense of applied economics yang lebih tinggi yang tidak semata-mata didasarkan atas economic rationality per se. Dalam perspektif ini penerapan prinsip-prinsip ekonomi tetap diperlukan, terutama dalam penyusunan kebijakan publik (public policy) yang tentunya harus tetap dapat dipertanggung jawabkan sekalipun tidak terlepas dari berbagai pertimbangan politis. 4


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Terkait dengan uraian mengenai perencanaan daerah, perencanaan ruang dan wilayah, serta kebijakan publik, maka dokumen RPJPD berfungsi sebagai penentu bagi arah pembangunan daerah dan positioning yang ingin dicapai oleh daerah dalam jangka panjang (longterm regional planning), sementara dokumen RTRW berfungsi untuk mengisi matra spasial jangka panjang (long-term spatial planning). Dalam hal ini, masing-masing dokumen juga memuat tahapan perencanaan 5 tahunan (mid-term planning), maka dokumen RPJMD berfungsi untuk memberikan landasan pengambilan kebijakan publik jangka menengah (mid-term public policy) untuk mencapai sasaran pembangunan yang telah ditetapkan dalam dokumen RPJPD dengan memperhatikan persebaran peranan masing-masing daerah seperti termuat dalam dokumen RTRW. Pada Tabel 1.1 dibawah ini menunjukkan kedudukan masing-masing dokumen perencanaan maupun dokumen penataan ruang terkait Analisis Ekonomi yang ada di daerah. Seperti telah disebutkan di atas, analisis ekonomi sendiri terbagi dalam 2 kategori, yaitu 1) Analisis Ekonomi Mikro dan; 2) Analisis Ekonomi Makro. Secara konseptual, penyusunan dokumen perencanaan makro daerah membutuhkan data-data dan informasi yang terangkum dalam analisis ekonomi makro daerah, yang dapat dikelompokkan lagi ke dalam 3 kategori, yaitu analisis ekonomi makro umum, analisis ekonomi makro sektoral, dan analisis ekonomi makro wilayah. Analisis ekonomi makro umum memberikan gambaran umum perekonomian makro daerah, yang meliputi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB), perdagangan internasional, investasi, pengangguran, kemiskinan, inflasi, dan pertumbuhan ekonomi.

5


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tabel 1.1 Kedudukan Dokumen Perencanaan Pembangunan dan Dokumen Penataan Ruang terkait Analisis Ekonomi di Suatu Daerah

DOKUMEN RPJPD

FOKUS • Memberikan arahan atas peran yang ingin dicapai (positioning) pada wilayah perencanaan dan subwilayah perencanaan pada jangka panjang (regional planning) • Mencapai kemakmuran masyarakat (social welfare) dan perbaikan pranata sosial (social transformation)

PERSYARATAN • Memiliki pernyataan misi yang jelas dan terukur, yang didukung oleh asumsi-asumsi yang valid, dan atas dasar basis data dan informasi yang dapat dipertanggungjawabkan • Mencantumkan tahap-tahap prioritas pengembangan yang jelas dan dilengkapi pula dengan cara pencapaiannya; • Visioner namun secara rasional dapat dicapai (attainable)

RTRW

Mengisi matra ke-ruangan (spasial) untuk perencanaan, pengarahan dan pengendalian pembangunan fisik

Didukung oleh basis data dan informasi ekonomi yang jelas dan konsisten

RPJMD

Memberikan arah kebijakan publik bagi kepala daerah untuk perencanaan dan pencapaian tujuan pembangunan (public policy and planning)

Membutuhkan bantuan model ekonometrik (econometric modelling) untuk melakukan estimasi terhadap dampak kebijakan dan kebutuhan pendanaan

Membutuhkan dukungan politik yang kuat untuk efektivitas pelaksanaan program

Penggunaan data PDRB sangat penting karena akan memberikan gambaran mengenai struktur perekonomian daerah dan peranan berbagai economic agents sebagai penggerak perekonomian daerah. Informasi atas arus (flow) perdagangan internasional dan investasi juga sangat penting diketahui oleh daerah. Daerah dapat memperoleh manfaat atas perdagangan internasional dengan melakukan spesialisasi 6


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

atas produksi produk-produk yang daerah tersebut memiliki keunggulan komparatif (comparative advantage) atasnya dan mengekspornya sementara daerah juga dapat mengimpor produk-produk yang lebih efisien dihasilkan di luar negeri 4. Manfaat investasi bagi perekonomian daerah sangat jelas, yaitu meningkatkan kapasitas produksi di daerah yang pada gilirannya akan meningkatkan PDRB daerah dan membuka lapangan pekerjaan 5. Informasi mengenai pengangguran dan kemiskinan juga sangat penting diketahui karena keduanya merupakan isu sensitif yang dihadapi oleh setiap pemerintahan daerah dan berpotensi memicu keresahan sosial (social unrest) apabila tidak ditangani dengan baik. Patut diingat bahwa salah satu tujuan pembangunan justru adalah untuk memperkecil kesenjangan pendapatan (income disparity) sementara pemerintah juga memikul tanggung jawab untuk membantu penyediaan lapangan pekerjaan bagi masyarakatnya. Inflasi menjadi concern umum pemerintahan negara manapun karena menyangkut stabilitas nilai mata uang serta daya beli (purchasing power). Bagi pemerintah daerah, stabilitas harga, terutama terkait harga bahanbahan pokok, juga sangat penting untuk diperhatikan karena terkait langsung dengan kesejahteraan masyarakat. Dengan mempergunakan data PDRB dan inflasi, dapat diturunkan pula perhitungan pertumbuhan ekonomi, atau pertumbuhan PDRB atas dasar harga konstan. Informasi ini sangat penting setidaknya karena dua hal. Pertama, kecepatan pertumbuhan ekonomi seharusnya lebih tinggi dari kecepatan pertumbuhan penduduk agar dalam jangka panjang daerah tersebut tidak mengalami penurunan tingkat kesejahteraan rata-rata penduduknya. Kedua, dengan mengetahui sektor-sektor mana yang memberikan kontribusi kuat terhadap pertumbuhan ekonomi daerah, pemerintah daerah dapat memformulasikan kebijakan yang tepat untuk menstimulasi perekonomian. Pemerintah daerah juga dapat memilah sektor mana yang akan dijadikan motor pertumbuhan ekonomi daerah dan sektor mana 4

Manfaat perdagangan (gains from trade) atas dasar prinsip comparative advantage secara jelas ditunjukkan oleh David Ricardo. Selanjutnya, para ekonom klasik seperti Eli Heckscher dan Bertil Ohlin mengembangkan lebih lanjut teori perdagangan internasional dengan menunjukkan pengaruh resource endowment terhadap pemilihan spesialisasi produksi.Untuk uraian teori dasar dapat dilihat pada berbagai textbook ilmu ekonomi internasional (International Economics). 5

Tentunya daerah harus berhati-hati untuk memilih agar investasi yang masuk sesuai pula dengan prioritas yang ingin dikembangkan dan batasan yang ditetapkan. Sebagai contoh, investasi penyamakan kulit tidak cocok dikembangkan di Batam karena akan menghasilkan limbah yang sensitif bagi Batam yang memiliki keterbatasan kandungan air bersih.

7


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

yang lebih diarahkan untuk banyak menyerap tenaga kerja, dua tujuan yang tidak selalu berjalan beriringan. Sementara itu, analisis ekonomi makro sektoral merupakan penjabaran lebih lanjut atas analisis PDRB yang termuat dalam analisis ekonomi makro umum. Melalui analisis ekonomi makro sektoral dapat diperoleh gambaran perubahan output yang dihasilkan oleh masing-masing sektor produksi primer-sekunder-tersier selama suatu jangka waktu tertentu. Mengapa analisis ekonomi makro sektoral penting? Pertama, analisis ekonomi makro sektoral memberikan gambaran lebih detil mengenai perubahan struktur perekonomian suatu daerah. Kedua, dengan mengetahui komoditas-komoditas apa saja yang dihasilkan oleh daerah serta sumbangannya bagi PDRB, pemerintah daerah akan memperoleh informasi atas produk-produk apa yang dapat diandalkan dan diunggulkan daerah 6. Apabila analisis ekonomi makro sektoral digabungkan dengan analisis ekonomi makro wilayah, akan diperoleh gambaran ruang atas daya dukung wilayah serta peranan masing-masing wilayah, baik sebagai basis penghasil komoditas utama daerah maupun sebagai basis penentuan positioning masing-masing wilayah 7. Penyusunan dokumen RPJPD akan sangat membutuhkan analisis ekonomi makro umum dan analisis ekonomi makro wilayah, sementara analisis ekonomi makro wilayah yang digabungkan dengan analisis ekonomi makro sektoral akan sangat bermanfaat bagi penyusunan dokumen RTRW. Bagaimana dengan penyusunan dokumen RPJMD? Secara umum dokumen RPJMD juga membutuhkan informasi dari ketiga kategori analisis ekonomi makro. Tabel 1.2 memuat berbagai cakupan analisis ekonomi makro daerah serta output yang dihasilkan.

6

Istilah komoditas andalan mengacu pada komoditas yang memberikan sumbangan yang relatif kuat terhadap PDRB sementara istilah komoditas unggulan mengacu pada komoditas-komoditas yang memiliki potensi untuk dapat dikembangkan dan menjadi andalan pada masa yang akan datang. 7

Kerjasama yang baik antar wilayah sangat penting untuk menghindari eksternalitas negatif dan persaingan tidak sehat antar daerah. Kerjasama antar daerah yang berjalan baik dapat diibaratkan dengan suatu orkestra yang membutuhkan keserasian dan keselarasan nada masing-masing alat musik yang berbeda.

8


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tabel 1.2 Fokus, Cakupan, dan Output Analisis Ekonomi Makro Daerah dalam setiap Dokumen DOKUMEN RPJPD RPJMD

FOKUS ANALISA EKONOMI Makro Umum

CAKUPAN

Analisis struktur dan perkembangan PDRB Analisis peranan economic agents dalam PDRB Analisis daya dukung / potensi lokasi Analisis daya dukung SDA dan sumber daya buatan Analisis daya dukung demografis dan SDM Analisis daya dukung sarana dan prasarana Analisis perkembangan perdagangan internasional (provinsi) Analisis perkembangan investasi (provinsi)

OUTPUT • • • • • • • • • •

Analisis pengangguran dan penyerapan tenaga kerja

• •

Analisis kemiskinan dan distribusi pendapatan

• • •

Analisis perkembangan inflasi dan biaya hidup • Analisis keuangan daerah RPJPD RPJMD RTRW

Makro Wilayah

Analisis besaran PDRB menurut wilayah (provinsi) Analisis distribusi pendapatan antar wilayah

• • •

Pemetaan tren PDRB Pemetaan perubahan komposisi PDRB menurut pendekatan produksi Pemetaan perubahan komposisi PDRB menurut pendekatan pengeluaran Pemetaan potensi daerah sebagai lokasi investasi Pemetaan potensi investasi daerah Pemetaan potensi faktor produksi pendukung investasi daerah Pemetaan potensi sarana dan prasarana pendukung investasi daerah Pemetaan produk perdagangan internasional utama Pemetaan minat investasi sektoral Pemetaan tingkat pengangguran terbuka Pemetaan peranan sektoral dalam penyerapan tenaga kerja Pemetaan tingkat kemiskinan Pemetaan tingkat distribusi pendapatan Pemetaan komposisi pengeluaran menurut kelompok pendapatan Pemetaan perkembangan Indeks Harga Konsumen menurut sektor-sektor pengeluaran Pemetaan daya dukung keuangan daerah Pemetaan penggunaan keuangan daerah Pemetaan sumbangan masing-masing wilayah dalam total PDRB Pemetaan distribusi pendapatan antar wilayah

9


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

DOKUMEN

FOKUS ANALISA EKONOMI

CAKUPAN Analisis produksi sektor pertanian (dan sub-sektor pertanian) utama menurut wilayah Analisis produksi sektor pertambangan dan penggalian utama menurut wilayah

OUTPUT •

• Analisis produksi sektor industri pengolahan utama menurut wilayah • Analisis distribusi penduduk dan kepadatan penduduk antar wilayah

• •

Analisis distribusi sarana dan prasarana antar wilayah

RPJMD RTRW

Makro Sektoral

Analisis blok-blok pengembangan perekonomian antar wilayah Analisis struktur dan perkembangan produksi sektor pertanian dan subsektor pertanian Analisis komposisi luas lahan menurut status lahan sektor pertanian dan sub-sektor pertanian Analisis struktur dan perkembangan produksi sektor pertambangan dan penggalian Analisis struktur dan perkembangan produksi sektor industri pengolahan Analisis struktur dan perkembangan produksi sektor jasa dan sub-sektor jasa

• •

Pemetaan peranan masingmasing wilayah menurut nilai produksi produk-produk sub sektor pertanian utama Pemetaan peranan masingmasing wilayah menurut nilai produksi produk-produk sektor pertambangan dan penggalian utama Pemetaan peranan masingmasing wilayah menurut nilai produksi produk-produk sektor industri pengolahan utama Pemetaan persebaran penduduk antar wilayah Pemetaan perkembangan kepadatan penduduk menurut wilayah Pemetaan persebaran sarana perekonomian antar wilayah Pemetaan persebaran prasarana perekonomian menurut wilayah Pemetaan kawasan pengembangan perekonomian yang memiliki status khusus Pemetaan perubahan komposisi nilai produksi sektoral menurut sub-sektor pertanian Pemetaan perubahan komposisi status lahan menurut sub-sektor pertanian Pemetaan perubahan komposisi nilai produksi menurut produk sektor pertambangan dan penggalian utama Pemetaan perubahan komposisi nilai produksi menurut produk sektor industri pengolahan utama Pemetaan perubahan komposisi nilai produksi sektoral menurut sub-sektor jasa

10


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Perlu diperhatikan bahwa, sekalipun tidak dimunculkan secara eksplisit, analisis ekonomi mikro tetap harus diperhatikan oleh para perencana karena prinsip-prinsip ekonomi tetap menjadi dasar dalam penyusunan berbagai perencanaan makro. Ketentuan teknis mengenai pemuatan aspek ekonomi dalam dokumen RPJPD dan RPJMD termuat dalam Permendagri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tatacara Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah. Sementara itu, pedoman teknis terkait aspek ekonomi untuk penyusunan dokumen RTRW secara eksplisit dan detil termuat dalam Permen PU No.20 / PRT / M / 2007 tentang Teknik Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi serta Sosial Budaya Dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang. Sejauh manakah kedua pedoman teknis ini selaras dengan pokok-pokok analisis ekonomi makro, seperti ditunjukkan oleh Tabel 1.2 diatas yang semestinya menjadi dasar penyusunan ketiga dokumen perencanaan makro ini serta bagaimana melakukan integrasi horizontal ketiga dokumen tersebut akan dibahas pada bab berikutnya.

11


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

BAB 2 INTEGRASI HORIZONTAL ASPEK EKONOMI 2.1. Pedoman Teknis Penyusunan Dokumen Perencanaan Makro Daerah Pada bab sebelumnya telah dijelaskan cakupan analisis ekonomi yang minimal diperlukan untuk penyusunan dokumen perencanaan makro daerah. Perlu diperhatikan bahwa output yang diperoleh dari analisis tersebut masih merupakan output dasar. Dengan demikian agar dapat memberikan gambaran kondisi perekonomian daerah secara utuh, output yang diperoleh masih harus diolah lebih lanjut dan dianalisis secara terintegrasi. Dalam modul ini fokusnya adalah pada pengintegrasian dokumen perencanaan makro daerah dan bukan untuk memberikan penilaian terhadap kualitas dokumen, maka uraian tentang analisis ekonomi dibatasi tidak sampai pada pemberian pedoman teknik pengolahan data. Seperti yang telah dibahas pada bab 1 sebelumnya, dokumen RPJPD, RTRW, dan RPJMD sebenarnya dapat menggunakan basis data dan informasi yang sama, yaitu yang termuat dalam Tabel 1.2. Yang membedakan selanjutnya adalah tingkat kedalamannya saja. Dapat dikatakan bahwa cakupan analisis yang disajikan dalam Tabel 1.2 merupakan bentuk keintegrasian minimal analisis ekonomi ketiga dokumen perencanaan makro daerah. Pemerintah pusat sendiri telah menyiapkan sejumlah pedoman teknis. Kementrian Pekerjaan Umum menyiapkan pedoman teknis aspek ekonomi untuk penyusunan dokumen RTRW sementara Kementrian Dalam Negeri menyiapkan pedoman teknis aspek ekonomi untuk penyusunan dokumen RPJPD dan RPJMD. Seperti telah disebutkan pada akhir bab 1, pedoman teknis terkait aspek ekonomi untuk penyusunan dokumen RTRW termuat dalam Permen PU No.20 / PRT / M / 2007 tentang Teknik Analisis Aspek Fisik dan 12


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Lingkungan, Ekonomi serta Sosial Budaya Dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang, yang secara eksplisit dan detil dapat dilihat pada Bab III (Analisis Aspek Ekonomi) . Secara ringkas pedoman teknis ini disajikan pada Tabel 2.1, yang menunjukkan bahwa secara garis besar pedoman teknis analisis ekonomi dikelompokkan ke dalam (i) Identifikasi potensi sumber daya, (ii) Analisis perekonomian, (iii) Penentuan sektor / komoditas potensial, (iv) Penentuan sektor / komoditas unggulan, dan (v) Penilaian kelayakan pengembangan komoditas unggulan. Masing-masing bagian ini kemudian masih diperinci lagi menjadi beberapa sub-bagian. Apabila diperhatikan pada Tabel 2.1, pedoman teknis penyusunan analisis ekonomi yang dijadikan sebagai salah satu dasar penyusunan dokumen RTRW sudah cukup komprehensif dan detil. Tabel 2.1. Pedoman Teknis Aspek Ekonomi Dalam Penyusunan RTRW

KLASIFIKASI

URAIAN IDENTIFIKASI POTENSI SUMBER DAYA

ANALISIS LOKASI

Lingkup

Masukan

Keluaran

Metode

Analisis potensi ekonomi lokasi kawasan berdasarkan posisi geografis terhadap kawasan lain dalam lingkup regional, nasional dan global • Laju pertumbuhan ekonomi wilayah perencanaan dan provinsi • Besaran dan tingkat pertumbuhan pengeluaran rutin, pembangunan dan total • Besaran volume dan tingkat pertumbuhan ekspor dan impor • Sistem permukiman dan sistem jaringan sarana dan prasarana menurut ukuran kota dan fungsi • Jenis penggunaan lahan dan jaringan transportasi serta tingkat perubahannya • Kepadatan penduduk per ha menurut kecamatan • Laju pertumbuhan ekonomi daerah dan provinsi • Biaya pembangunan dan total pengeluaran • Volume ekspor dan impor • Sistem permukiman dan sistem jaringan sarana dan prasarana • Penggunaan lahan dan jaringan transportasi • Kepadatan penduduk per kecamatan • Identifikasi hubungan antar pusat pengembangan • Identifikasi awal potensi lokasi produksi komoditas unggulan • Identifikasi konsentrasi lokasi pusat pertumbuhan 13


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KLASIFIKASI

URAIAN dan perkembangan ekonomi wilayah

ANALISIS SDA

Lingkup

Analisis kondisi fisik wilayah dan kawasan yang memiliki potensi menjadi sumber pendapatan kawasan Masukan • Produktivitas pertanian (ton / ha) per komoditas 3 • Produksi hasil hutan (m ) per jenis kayu dan tingkat perubahannya • Populasi ternak (ekor) per jenis ternak • Produksi sumber daya laut dan air tawar menurut berat dan nilai per jenis tangkapan • Kapasitas dan produksi sumber daya 3 pertambangan menurut berat (ton/m ) dan nilai Keluaran • Potensi SDA serta lokasinya • Kuantitas dan kualitas produksi SDA • Kepastian komoditas andalan dari sektor pertanian dan pertambangan Metode • Penghitungan komoditas unggulan pertanian dan pertambangan • Penghitungan kebutuhan konsumsi produk pertanian • Analisis backward linkage dan forward linkage komoditas pertanian dan pertambangan • Analisis kebutuhan pasar produk pertanian dan pertambangan • Analisis kegiatan penunjang dan ikutan pada pertanian dan pertambangan • Perumusan permasalahan produksi pertanian dan pertambangan ANALISIS SUMBER DAYA BUATAN Lingkup Analisis kondisi sarana dan prasarana yang ada dalam mendukung keberhasilan upaya pengembangan kawasan Masukan • Jenis dan luas penggunaan lahan per kota • Panjang jaringan transportasi per sistem jaringan • Kondisi dan tingkat pelayanan jaringan jalan menurut fungsi jaringan jalan • Tingkat penggunaan dan pelayanan utilitas per jenis utilitas • Tingkat penggunaan prasarana dan sarana ekonomi per jenis kegiatan Keluaran • Tingkat pelayanan prasarana • Tingkat pelayanan sarana Metode • Penilaian tingkat pelayanan prasarana dan sarana serta identifikasi pengembangan dan penambahan • Estimasi kebutuhan prasarana dan sarana baru • Perhitungan ICOR 14


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KLASIFIKASI

URAIAN

ANALISIS SDM

Lingkup

Masukan

Keluaran

Metode

Analisis potensi wilayah perencanaan dalam penyediaan lapangan pekerjaan, serta kualitas dan kuantitas tenaga kerja • Jumlah dan prosentase tenaga kerja menurut jenis pekerjaan pada wilayah perencanaan dan provinsi • Perkembangan jumlah perusahaan, jumlah tenaga kerja, nilai produksi dan nilai ekspor per jenis industri • Perkembangan jumlah wirausahawan menurut skala usaha • Jumlah penduduk dan prosentasenya menurut kelompok usia • Jumlah penduduk dan prosentasenya menurut latar belakang pendidikan • Tingkat kesejahteraan penduduk menurut kategori kondisi dan luas perumahan, serta kepemilikan kendaraan di desa dan kota • Distribusi pendapatan rumah tangga menurut koefisien gini • Kepastian komoditas dan sektor unggulan • Kualitas entrepreneur dan SDM yang akan menentukan tingkat perubahan struktur tenaga kerja • Tersusunnya struktur tenaga kerja menurut kegiatan primer, sekunder, dan tersier • Gambaran tingkat pertumbuhan ekonomi yang akan memperbaiki distribusi pendapatan • Penggunaan metode shift-share dan LQ • Analisis optimalisasi komoditas pertanian dan pertambangan • Analisis kependudukan dan ketenagakerjaan • Analisis distribusi pendapatan rumah tangga di kota dan desa • Analisis perbaikan tingkat distribusi pendapatan ANALISIS PEREKONOMIAN

ANALISIS STRUKTUR EKONOMI DAN PERGESERANNYA

Lingkup Masukan Keluaran Metode

Analisis untuk memahami struktur ekonomi di dalam wilayah atau kawasan perencanaan • PDRB riil setiap wilayah administrasi menurut lapangan usaha • PDRB riil atas dasar lapangan usaha • Struktur ekonomi dan pergeserannya • Analisis pergeseran struktur ekonomi (shift-share analysis) 15


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KLASIFIKASI

URAIAN

ANALISIS SEKTOR BASIS

Lingkup

Analisis untuk melihat sektor yang memiliki kontribusi dominan terhadap PDRB Masukan • Pendapatan tenaga kerja per sektor usaha dan pendapan totalnya • Jumlah produksi dan luas usaha tiap sektor • Struktur ekonomi dan kontribusi tiap sektor terhadap PDRB riil total Keluaran • Penyerapan tenaga kerja di tiap sektor • Perhitungan luas usaha dan produktivitas masingmasing sektor • Penentuan sektor basis Metode • Analisis jumlah tenaga kerja per sektor usaha • Analisis kontribusi sektoral terhadap PDRB riil • Estimasi produktivitas sektoral sebagai jumlah produksi dibagi luas usaha • Estimasi sektor dominan berdasarkan penyerapan tenaga kerja dan produktivitas • Estimasi sektor basis (metode LQ) ANALISIS KEUNGGULAN KOMPARATIF DAN POTENSI EKSPOR SEKTOR BASIS Lingkup Analisis untuk melihat sektor basis yang memiliki keunggulan komparatif dan memiliki potensi ekspor Masukan • Sektor basis • Volume ekspor sektor basis per komoditas • Volume ekspor sektor basis per komoditas di wilayah pembanding Keluaran • Perbandingan volume ekspor komoditas yang sama dengan wilayah pembanding • Keunggulan komparatif dan potensi ekspor komoditas Metode • Analisis Revealed Comparative Advantage (RCA) PENENTUAN SEKTOR / KOMODITAS POTENSIAL

Lingkup Masukan

Keluaran Metode

Analisis untuk mengidentifikasi kegiatan ekonomi sektor primer, sekunder dan tersier • Kontribusi sektoral PDRB terhadap total • Nilai LQ • Penyerapan tenaga kerja • Nilai forward dan backward linkage • Kegiatan ekonomi primer, sekunder dan tersier • Pembandingan sektor primer terhadap total PDRB di wilayah yang sama atau terhadap keseluruhan sektor primer di wilayah yang lebih tinggi • Perhitungan kontribusi sektor sekunder terhadap total PDRB di wilayah yang sama 16


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KLASIFIKASI

URAIAN • Perhitungan kontribusi sektor tersier terhadap total PDRB di wilayah yang sama

PENENTUAN SEKTOR / KOMODITAS UNGGULAN ANALISIS PENGARUH KEBIJAKAN PEMERINTAH

Lingkup

Analisis untuk melihat kebijakan pemerintah yang berpengaruh terhadap pengembangan komoditas potensial Masukan • Peraturan perundangan terkait • Kebijakan pemerintah terkait • Prospek potensi ekonomi Keluaran • Rumusan sektor yang terpengaruh kebijakan pemerintah dan dapat menjadi unggulan Metode • Menginventarisasi seluruh kebijakan yang terkait dengan penetapan kawasan ekonomi, kerjasama ekonomi, dan pembagian peran stakeholders • Mengidentifikasi kebijakan yang mengarah pada ”growth driven” ANALISIS PASAR UNGGULAN Lingkup Analisis untuk melihat market trend dan pola aliran komoditas unggulan Masukan • Data asal bahan baku komoditas unggulan • Data daerah pasar komoditas unggulan • Tabel Input Output nasional • Data jaringan jalan yang mendukung distribusi komoditas unggulan • Data titik-titik yang menjadi inlet-outlet komoditas unggulan Keluaran • Identifikasi potensi pasar komoditas unggulan • Identifikasi pola aliran komoditas unggulan Metode • Mengidentifikasi asal impor bahan baku • Menginventarisasi wilayah tujuan produksi pasar • Menganalisis forward dan backward linkage berdasarkan keterkaitan bahan baku dan daerah pemasaran • Menentukan pasar unggulan berdasarkan besarnya keterkaitan • Menganalisis jalur distribusi, besaran komoditas unggulan yang harus ditampung oleh inlet dan outlet, serta kapasitas inlet dan outlet ANALISIS POTENSI PENGEMBANGAN KEGIATAN / KOMODITAS UNGGULAN Lingkup Analisis potensi pengembangan kegiatan / komoditas unggulan Masukan • Deposit sumber daya alam yang dimiliki dan lokasinya 17


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KLASIFIKASI

URAIAN • • • •

Kemampuan lahan Kemampuan / daya tampung sumber daya buatan Kemampuan SDM Keluaran Potensi sumber daya (alam, lahan, buatan, dan manusia) untuk pengembangan kegiatan ekonomi primer, sekunder, dan tersier Metode • Menganalisis potensi pengembangan komoditas terkait pertanian dan pertambangan melalui pohon industri • Melihat kemungkinan terjadinya kegiatan ikutan dan penunjang kegiatan produksi pertanian dan pertambangan • Merumuskan permasalahan yang dihadapi dalam kegiatan produksi pertanian dan pertambangan ANALISIS PEMILIHAN SEKTOR / KOMODITAS UNGGULAN Lingkup Analisis sektor / komoditas yang dapat menjadi prime mover ekonomi kawasan Masukan • Sektor / komoditas potensial primer, sekunder, dan tersier • Sektor / komoditas yang memiliki potensi unggul akibat kebijakan pemerintah • Potensi pasar komoditas unggulan • Pola aliran komoditas unggulan • Potensi sumber daya untuk pengembangan kegiatan primer, sekunder, dan tersier Keluaran • Sektor / komoditas yang dapat menjadi prime mover ekonomi kawasan Metode • Proporsi sektoral terhadap PDRB tertinggi • Presentase sektoral terhadap PDRB tertinggi • Nilai LQ di atas 1 • Tingkat penyerapan tenaga kerja terbesar • Tingkat keterlibatan dunia UKM terbanyak • Memiliki nilai dan volume ekspor terbesar • Memiliki forward dan backward linkage terbesar • Terdapat peluang pasar dan minat investasi PENILAIAN KELAYAKAN PENGEMBANGAN KOMODITAS UNGGULAN ANALISIS KEBUTUHAN TEKNOLOGI UNTUK MENGOLAH KOMODITAS

UNGGULAN

Lingkup Masukan

Analisis terhadap kebutuhan dan ketersediaan teknologi untuk mengolah komoditas unggulan • Data sektor atau kegiatan yang memiliki potensi, kinerja dan prospek yang baik • Data sektor unggulan yang dapat menjadi prime mover ekonomi sekitar 18


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KLASIFIKASI

URAIAN • • • • •

Data pohon industri untuk komoditas unggulan Identifikasi teknologi yang dibutuhkan Penilaian kelayakan investasi teknologi Metode Identifikasi komoditas yang dibutuhkan pasar Analisis terhadap kebutuhan dan ketersediaan teknologi • Analisis kelayakan untuk investasi teknologi (metode FIRR, EIRR, dan NPV) ANALISIS KEBUTUHAN INFRASTRUKTUR UNTUK PENGEMBANGAN KOMODITAS UNGGULAN Lingkup Analisis terhadap kebutuhan dan ketersediaan infrastruktur untuk pengembangan dan pemasaran komoditas unggulan Masukan • Data sektor atau kegiatan yang memiliki potensi, kinerja dan prospek yang baik • Data sektor unggulan yang dapat menjadi prime mover ekonomi sekitar • Data pohon industri untuk komoditas unggulan • Data ketersediaan infrastruktur Keluaran • Identifikasi infrastruktur yang diperlukan • Penilaian kelayakan investasi infrastruktur Metode • Analisis terhadap kebutuhan dan ketersediaan infrastruktur • Analisis kelayakan untuk investasi infrastruktur (metode FIRR, EIRR, dan NPV) Keluaran

Sumber: dikutip dan diolah dari Permen PU Nomor 20 / PRT / M / 2007.

Selain pedoman teknis terkait aspek ekonomi sebagai acuan dalam penyusunan Dokumen RTRW, perlu diperhatikan pula mengenai peraturan-peraturan lainnya terkait aspek ekonomi di suatu wilayah, seperti pertanian, sumber daya air, kepariwisataan, industri, perhubungan, kawasan ekonomi khsusus,dll. Secara rinci peraturanperaturan terkait aspek ekonomi dalam penyusunan RTRW adalah pada Tabel 2.2 di bawah ini.

19


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tabel 2.2 Peraturan Perundangan terkait Aspek Ekonomi dalam Penyusunan RTRW Provinsi/Kota/Kabupaten

Aspek Terkait Ekonomi

Pertanian

Peraturan- Peraturan Terkait

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria Peraturan Pemerintah No 22 Tahun 1982 tentang Pengaturan Air

Tata

Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang Sistem Budaya Tanaman Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2006 tentang Irigasi Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 42 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sumber Daya Air

Perkebunan

Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2004 tentang Perkebunan

Pariwisata

Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan

Perikanan

Undang-Undang Perikanan

Nomor

15

Tahun

1990

tentang

Usaha

Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil Peraturan Pemerintah Nomor Konservasi Sumber Daya Ikan;

60

Tahun

2007

tentang

20


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Kehutanan

Peraturan Pemerintah No 33 Tahun 1970 tentang Perencanaan Hutan Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan Peraturan Pemerintah Perlindungan Hutan

Nomor

28

tahun

1985

tentang

Peraturan Pemerintah Nomor 3 Tahun 2008 tentang Perubahan Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007 tentang Tata Hutan dan Penyusunan Rencana Pengelolaan Hutan serta Pemanfaatan Hutan Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2009 tentang Tata Hutan dan Penyusunan Rencana Pengelolaan Hutan serta Pemanfaatan Hutan; Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 10 tahun 2010 tentang Perubahan Peruntukkan dan Fungsi Kawasan Hutan Peraturan Pemerintah Nomor Penggunaan Kawasan Hutan ;

Industri

24

Tahun

Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2009 Ekonomi Khusus

2010

tentang

tentang Kawasan

Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1986 tentang Kawasan Berikat Peraturan Pemerintah Nomor Pengelolaan Sumber Daya Air

42

Tahun

2008

tentang

Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2008 tentang Air Tanah Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2009 tentang Kawasan Industri ;

Perhubungan

Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1992 tentang Perkeretaapian Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 Jalan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian; Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan;

21


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan Peraturan Pemerintah Kepelabuhanan Peraturan Pemerintah Kebandarudaraan

Nomor

Nomor

69

70

Tahun

2001

tentang

tahun

2001

tentang

Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol; Peraturan Pemerintah Nomor 20 tahun 2006 tentang Irigasi Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan; Peraturan Pemerintah Kepelabuhan

Nomor

61

Tahun

2009

tentang

Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Kereta Api

Pertambangan

Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1967 tentang Pertambangan; Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan kegiatan Usaha Pertambangan

Ketentuan teknis mengenai pemuatan aspek ekonomi dalam dokumen RPJPD dan RPJMD termuat dalam Permendagri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tatacara Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah. Pada lampiran 1 sebagai pelengkap Permendagri ini secara eksplisit memberikan pedoman teknis aspek, fokus dan indikator kinerja, yang dilengkapi pula dengan rumus-rumus dasar, menurut klasifikasi urusan penyelenggaraan pemerintahan daerah. Berikut Tabel 2.3 menyajikan ringkasan pedoman teknis penyusunan rencana pembangunan daerah secara umum yang terkait dengan variabel-variabel perekonomian.

22


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tabel 2.3. Pedoman Teknis Aspek Ekonomi Dalam Penyusunan RPJPD dan RPJMD FOKUS ASPEK EKONOMI Kesejahteraan dan pemerataan ekonomi

Layanan wajib

URUSAN Otonomi daerah, pemerintahan umum, dan administrasi keuangan daerah

Ketenagakerjaaan

Koperasi, usaha kecil dan menengah

Penanaman modal

Otonomi daerah, pemerintahan umum, dan

INDIKATOR • Tingkat pertumbuhan PDRB • Laju inflasi • PDRB per kapita • Indeks gini • Indeks ketimpangan wilayah (indeks Williamson) • Persentase penduduk di atas garis kemiskinan • Angka Partisipasi Angkatan Kerja • Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) • Angka sengketa pengusaha-pekerja per tahun • Pencari kerja yang ditempatkan • Tingkat pengangguran terbuka • Keselamatan dan perlindungan • Perselisihan buruh dan pengusaha terhadap kebijakan pemerintah daerah • Persentase koperasi aktif • Jumlah UKM • Jumlah usaha mikro dan kecil • Jumlah investor berskala nasional (PMA / PMDN) • Jumlah nilai investasi berskala nasional (PMA / PMDN) • Rasio daya serap tenaga kerja • Perubahan nilai realisasi PMDN • Pertumbuhan ekonomi • Kemiskinan 23


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

FOKUS ASPEK EKONOMI

URUSAN administrasi keuangan daerah Ketahanan pangan

Layanan urusan pilihan

Pertanian

Kehutanan

Energi dan sumber daya mineral

Pariwisata

Kelautan dan perikanan

Perdagangan

INDIKATOR

• Regulasi ketahanan pangan • Ketersediaan pangan utama • Produktivitas padi atau bahan pangan utama lokal lainnya per hektar • Kontribusi sektor pertanian/perkebunan terhadap PDRB • Kontribusi sektor pertanian (palawija) terhadap PDRB • Kontribusi sektor perkebunan (tanaman keras) terhadap PDRB • Kontribusi Produksi kelompok petani terhadap PDRB • Cakupan bina kelompok petani • Rehabilitasi hutan dan lahan kritis • Kerusakan Kawasan Hutan • Kontribusi sektor kehutanan terhadap PDRB • Pertambangan tanpa ijin • Kontribusi sektor pertambangan terhadap PDRB • Kunjungan wisata • Kontribusi sektor pariwisata terhadap PDRB • Produksi perikanan • Konsumsi ikan • Cakupan bina kelompok nelayan • Produksi perikanan kelompok nelayan • Kontribusi sektor Perdagangan terhadap 24


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

FOKUS ASPEK EKONOMI

URUSAN

Perindustrian

Ketransmigrasian

Kemampuan ekonomi daerah

Fasilitas wilayah / infrastruktur

Otonomi daerah, pemerintahan umum, dan administrasi keuangan daerah

Pertanian Perhubungan

Penataan ruang

Otonomi daerah, pemerintahan umum, dan administrasi keuangan daerah

INDIKATOR PDRB • Ekspor Bersih Perdagangan • Cakupan bina kelompok pedagang/usaha informal • Kontribusi sektor Industri terhadap PDRB • Kontribusi industri rumah tangga terhadap PDRB sektor Industri • Pertumbuhan Industri • Cakupan bina kelompok pengrajin • Transmigran swakarsa • Kontibusi transmigrasi terhadap PDRB • Pengeluaran konsumsi rumah tangga per kapita • Pengeluaran konsumsi non pangan perkapita • Produktivitas total daerah • Nilai tukar petani • Rasio panjang jalan per jumlah kendaraan • Jumlah orang/ barang yang terangkut angkutan umum • Jumlah orang/barang melalui dermaga/bandara/ terminal per tahun • Ketaatan terhadap RTRW • Luas wilayah produktif • Luas wilayah industri • Luas wilayah kebanjiran • Luas wilayah kekeringan • Luas wilayah perkotaan • Jenis dan jumlah bank dan cabang • Jenis dan jumlah perusahaan asuransi dan cabang • Jenis, kelas, dan jumlah 25


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

FOKUS ASPEK EKONOMI

URUSAN

Lingkungan hidup

Komunikasi dan informatika

Iklim berinvestasi

Otonomi daerah, pemerintahan umum, dan administrasi keuangan daerah

Sumber daya manusia (SDM)

Ketenagakerjaaan

INDIKATOR restoran • Jenis, kelas, dan jumlah penginapan/ hotel • Persentase Rumah Tangga (RT) yang menggunakan air bersih • Rasio ketersediaan daya listrik • Persentase rumah tangga yang menggunakan listrik • Persentase penduduk yang menggunakan HP/telepon • Angka kriminalitas • Jumlah demo • Lama proses perijinan • Jumlah dan macam pajak dan retribusi daerah • Jumlah Perda yang mendukung iklim usaha • Persentase desa berstatus swasembada terhadap total desa • Rasio lulusan S1/S2/S3 • Rasio ketergantungan

Sumber: dikutip dan diolah dari Permendagri Nomor 54 Tahun 2010 Lampiran 1.

Satu hal penting yang perlu dicatat adalah bahwa Permendagri ini baru diterbitkan menjelang berakhirnya tahun 2010, sehingga penyusunan RPJPN 2005 – 2025 juga belum menggunakannya sebagai pedoman. Sejumlah daerah, seperti Jawa Timur juga telah menyelesaikan penyusunan RPJPD nya jauh sebelum ketentuan ini diterbitkan, sehingga belum menggunakannya sebagai pedoman.

2.2. Penilaian Pedoman Teknis Aspek Ekonomi Makro Daerah

Dokumen

Ditinjau dari sisi kelengkapan substansi, Lampiran 1 Permendagri Nomor 54 Tahun 2010 cukup memadai dalam memberikan pedoman teknis pengembangan berbagai indikator pembangunan daerah tersebut untuk 26


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

dapat dipergunakan dalam penyusunan dokumen perencanaan pembangunan. Pedoman tersebut juga telah dilengkapi dengan formula dasar untuk menghitung sejumlah besaran ekonomi makro utama, seperti tingkat inflasi, tingkat pertumbuhan ekonomi, tingkat pengangguran, dan tingkat kemiskinan. Secara eksplisit Lampiran 1 Permendagri ini juga menegaskan diperlukannya penggunaan data runtun waktu (time series) untuk keperluan analisis ekonomi. Namun, pedoman ini tidak ditampilkan secara mengikat seperti bagaimana melakukan perhitungan shift-share dan LQ yang bersifat lebih teknis sehingga memberikan fleksibilitas sebagai acuan. Secara umum dapat dikatakan bahwa panduan analisis ekonomi yang termuat pada Permendagri ini telah memenuhi lingkup utama muatan ekonomi seperti telah ditunjukkan pada Tabel 1.2 pada bab sebelumnya. Apabila pedoman teknis analisis ekonomi yang termuat dalam Permendagri Nomor 54 Tahun 2010 sengaja dibiarkan tidak terlalu mengikat sehingga lebih fleksibel, tidak demikian dengan acuan teknis penyusunan analisis ekonomi bagi dokumen RTRW yang diterbitkan dalam Permen PU Nomor 20 / PRT / M / 2007. Apabila diperhatikan, pedoman teknis yang diberikan cenderung lebih bersifat deterministik, yang bertitik tolak dari bagaimana mengoptimalkan keunggulan sisi penawaran yang dimiliki suatu wilayah untuk menutup kesenjangan dengan sisi permintaan pada skala makro spasial. Pendekatan yang demikian membutuhkan kehati-hatian sebagai berikut: a) Sejauh mana analisis lokasi mempertimbangkan aspek geografis dan strategis suatu wilayah. Sebagai contoh, salah satu kunci keberhasilan pengembangan Singapura sebagai pusat perdagangan internasional adalah kemampuannya memanfaatkan potensi strategisnya yang merupakan lintasan salah satu jalur perdagangan tersibuk di dunia. Dimasukkannya pertimbangan aspek geografis dan strategis suatu wilayah menjadi sangat relevan dalam perencanaan suatu Kawasan Ekonomi Khusus. b) Secara statistik, estimasi jangka panjang (20 tahun) membutuhkan basis data jangka panjang yang dikombinasikan pula dengan ekstrapolasi jangka panjang yang didasarkan pada asumsi-asumsi ekonomi yang valid dan logis. Penggunaan basis data jangka pendek hingga menengah dapat menimbulkan resiko munculnya variasi data yang bersifat siklus. Sebagai contoh, data perdagangan internasional tahunan cenderung bersifat tidak terduga dan tiba -tiba (volatile) 27


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

sehingga akan beresiko apabila dijadikan sebagai basis analisis jangka panjang. c) Prediksi akan permintaan (demand forecasting) dalam prakteknya cukup sulit dilakukan karena masalah ketersediaan datanya yang saat ini masih sangat terbatas. d) Pendekatan seharusnya dilakukan pula dengan mempergunakan harga berlaku atau memperhitungkan peranan harga, karena aspek ini sangat penting untuk diperhitungkan. Sebagai contoh, produkproduk primer cenderung menghadapi kendala price elasticity of demand yang tinggi dalam perdagangan karena sifat produknya yang tidak tahan lama dan cenderung homogen karena rendahnya nilai tambah pengolahan terhadap produk tersebut. e) Pendekatan demikian juga semestinya memasukkan pembedaan balas jasa faktor produksi maupun tingkat utilisasi faktor produksi. Sebagai contoh, industri petrokimia akan secara alamiah bersifat technological intensive, sementara industri tekstil dan footloose industry akan cenderung lebih bersifat labor intensive. Pembedaan ini akan sangat penting apabila dikaitkan dengan perkembangan pasar. Penggunaan tolok ukur kemampuan menyerap tenaga kerja (labor absorption) sebagai salah satu kriteria keunggulan industri dapat memicu munculnya conflicting criteria karena sebenarnya sejumlah industri yang cenderung memacu pertumbuhan (growth) yang tinggi adalah industri yang cenderung bersifat capital dan / atau technological intensive bukan yang bersifat labour intensive. f)

Penggunaan data ekspor dan impor belum tentu menggambarkan potensi produksi di suatu wilayah. Sebagai contoh, Pelabuhan Belawan merupakan salah satu hub perdagangan internasional di Sumatera bagian Utara, namun produk-produk yang masuk ke pelabuhan tersebut bisa juga berasal dari Provinsi Aceh. Hal ini bisa memunculkan data yang bias.

g) Beberapa aspek juga masih rancu terutama yang terkait dengan aspek non ekonomi. Sebagai contoh, analisis ekonomi tidak terkait dengan penghitungan pohon industri, serta perhitungan teknologi dan infrastruktur, walaupun sebenarnya analisis ekonomi mampu menghitung kelayakan ekonomi dan finansial atas teknologi dan infrastruktur sepanjang datanya tersedia. Artinya, analisis pohon industri, teknologi dan infrastruktur mestinya merupakan analisis yang terpisah dari analisis ekonomi. 28


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Secara umum, kelemahan pedoman teknis analisis ekonomi yang termuat pada Permen PU Nomor 20 / PRT / M / 2007 adalah (i) terlalu rigid melihat pada aspek fisik sisi penawaran, (ii) belum didasarkan atas perhitungan tren jangka panjang, (iii) belum secara mencukupi memperhitungkan struktur pasar (market structure), (iv) secara implisit meletakkan perkembangan perekonomian internasional sebagai ceteris paribus, dan (v) belum memperhitungkan perbedaan intensitas penggunaan faktor produksi. Perlu dicatat pula bahwa pelaksanaan analisis ekonomi sendiri juga memerlukan sejumlah studi terpisah yang bersifat cukup ekstensif pula, suatu kesulitan tersendiri yang secara implementatif akan dihadapi oleh daerah pada saat menyusun dokumen RTRW nya. Dari sisi substansi, Permen PU ini justru tidak memuat 2 dari 3 macroeconomic issues utama yang dihadapi oleh setiap perekonomian makro negara dan daerah, yaitu pengangguran dan kemiskinan 8. Sebenarnya isu pengangguran dan kemiskinan juga dapat dispasialkan, sehingga seharusnya dapat dimasukkan pula ke dalam dokumen RTRW seperti dapat dilihat pada Tabel 2.4. Hal inilah yang menjadi salah satu alasan mengapa dokumen RTRW dan dokumen RPJP memang perlu diintegrasikan karena keduanya sebenarnya dapat saling melengkapi apabila integrasi dapat dilakukan dengan baik. Tabel 2.4. Implikasi Spasial Atas Isu Ekonomi ISU EKONOMI UTAMA

IMPLIKASI SPASIAL

Produk Domestik Bruto: • Laju pertumbuhan ekonomi masih belum cukup cepat untuk mengejar ketertinggalan dengan negara-negara maju • Laju investasi pada sektor riil masih harus ditingkatkan untuk penyediaan lapangan pekerjaan Perdagangan internasional: • Ekspor masih didominasi oleh labor intensive products dan primary products yang bersumber pada non-renewable resources

Produk Domestik Bruto: • Optimalisasi pemanfaatan kapasitas perekonomian yang ada di berbagai wilayah dan daerah • Perbaikan ketercukupan prasarana dan sarana fisik untuk menarik investasi di berbagai wilayah dan daerah Perdagangan internasional: • Pembangunan industri-industri berorientasi ekspor yang memproduksi produk jadi bernilai tambah tinggi di berbagai wilayah dan daerah

8

Lihat berbagai economic textbooks dasar, seperti (i) Michael Parkin, Economics, atau (ii) Gregory Mankiw, Principles of Economics, atau (iii) Olivier Blanchard, Macroeconomics, berbagai edisi.

29


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

ISU EKONOMI UTAMA

Pengangguran: • Laju peningkatan angkatan kerja yang cukup tinggi yang didominasi oleh tenaga kerja berpendidikan menengah Distribusi pembangunan: • Pembangunan ekonomi masih terpusat pada pulau Jawa Kemandirian ekonomi: • Daya saing (kualitas) produk domestik substitusi impor masih perlu ditingkatkan Kemiskinan: • Masih relatif tingginya jumlah penduduk miskin dan berpotensi miskin Prioritas pembangunan wilayah: • Prioritas pembangunan belum banyak menjangkau daerah tertinggal dan daerah perbatasan • Prioritas pembangunan masih cenderung mengarah pada Jawa dan Bali

IMPLIKASI SPASIAL • Peningkatan pembangunan industriindustri yang memproduksi produk yang bersifat skill-intensive di berbagai sentra produksi di berbagai wilayah dan daerah Pengangguran: • Peningkatan kapasitas perekonomian di berbagai wilayah dan daerah

Distribusi pembangunan: • Peningkatan pembangunan sentrasentra ekonomi di luar pulau Jawa Kemandirian ekonomi: • Pembangunan basis-basis produksi sektoral untuk pemenuhan permintaan dalam negeri di berbagai wilayah dan daerah Kemiskinan: • Pembangunan ekonomi kerakyatan pada wilayah / deaerah yang merupakan kantong-kantong kemiskinan Prioritas pembangunan wilayah: • Percepatan pembangunan daerah tertinggal dan daerah perbatasan • Percepatan pembangunan daerah di luar Jawa dan Bali

Sumber: Dokumen RPJPN 2005 – 2025 dan hasil kajian.

Pada bagian selanjutnya akan dibahas perbedaan teknis analisis ekonomi dalam ketiga dokumen perencanaan makro daerah.

2.3.Perbedaan Teknis Analisis Ekonomi Dokumen Perencanaan Pembangunan dan Dokumen Penataan Ruang Daerah Secara umum perspektif perencanaan ekonomi yang termuat pada dokumen RPJPD berbeda dengan dokumen RTRW, kendati sama-sama memuat time frame yang sama. Perspektif perencanaan ekonomi pada dokumen RPJPD cenderung lebih mengarah pada general 30


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

macroeconomic issues seperti kemiskinan dan pembagian pendapatan, pengangguran dan penyerapan tenaga kerja, pertumbuhan dan persebaran ekonomi, dan pertumbuhan investasi, serta isu sektoral makro umum yang terkait dengan klasifikasi lapangan usaha, seperti pertanian, pertambangan, industri, utilitas dan jasa 9. Hal ini berbeda dengan perspektif perencanaan ekonomi pada dokumen RTRW yang cenderung bersifat deterministik, yang bertitik tolak dari bagaimana mengoptimalkan keunggulan sisi penawaran yang dimiliki suatu wilayah untuk menutup kesenjangan dengan sisi permintaan pada skala makro spasial. Perencanaan ekonomi pada dokumen RPJP memang juga melakukan penilaian (assessment) terhadap berbagai kondisi ekonomi yang dihadapi oleh suatu daerah. Assessment ini lebih bersifat flowing, tidak semata menitikberatkan pada aspek permintaan dan penawaran sektoral atau regional makro juga melihat pada bagaimana suatu pembangunan mampu memberikan keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi, pemerataan pendapatan, dan konservasi sumber daya yang dimiliki. Pada saat yang sama, perencanaan pembangunan juga ditujukan untuk mampu meningkatkan pembentukan social capital dan penguatan aspekaspek sumber daya pembangunan sehingga akan membantu percepatan laju pembangunan untuk mengejar ketertinggalan suatu wilayah dibandingkan dengan wilayah lainnya. Pada sisi optimalisasi sumber daya dan competitiveness, perspektif RTRW dan RPJP bertemu. Namun perencanaan pembangunan juga secara sirkular ditujukan untuk mengurangi dampak negatif pembangunan sendiri, seperti kemiskinan dan pengangguran, yang secara alamiah muncul karena adanya berbagai perubahan yang memberikan dampak negatif bagi kelompok masyarakat yang tak mampu dengan cepat menyesuaikan diri. Oleh karena itu, tujuan pembangunan adalah melakukan transformasi ekonomi-sosial-politik yang memberikan social value terbesar 10. Secara umum perbedaan di antara kedua acuan teknis analisis ekonomi yang termuat dalam Permen PU Nomor 20 / PRT / M / 2007 dan Permendagri Nomor 54 Tahun 2010 dapat dilihat pada Tabel 2.5 ini. 9

Lihat klasifikasi lapangan usaha menurut pendekatan pencatatan PDRB atas dasar nilai tambah, yang dapat dilihat pada Provinsi atau Kabupaten Dalam Angka yang setiap tahun dikeluarkan oleh BPS. 10 Yang dalam perspektif teori ekonomi diterjemahkan sebagai pertemuan antara social indifference curve dan social transformation curve.

31


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tabel 2.5. Perbedaan Analisis Ekonomi Dalam Dokumen RTRW dan RPJPD ASPEK Metode Fokus analisis

Cakupan analisis Aspek spasial

Analisis sosial

RTRW

RPJPD

Deterministik Mengoptimalkan potensi sumber daya fisik daerah untuk mencapai kemakmuran, pertumbuhan ekonomi, mobilisasi dana, dan investasi Aspek fisik

Non-Deterministik Mengoptimalkan potensi sumber daya daerah untuk mencapai kemakmuran dan memperkecil dampak negatif pembangunan yang bersifat circular Aspek fisik dan non-fisik

Substansi utama

Hanya menjadi salah satu aspek penting yang perlu dipertimbangkan Terintegrasi (embedded)

Terpisah / tersendiri

Ditinjau dari sisi kemudahan implementasi, pedoman teknis analisis ekonomi yang termuat dalam Permendagri Nomor 54 Tahun 2010 akan jauh untuk lebih mudah dilaksanakan oleh daerah karena dibatasi pada penggunaan indikator-indikator pengukuran kuantitatif dan kualitatif yang bersifat dasar, dengan data-data yang sebagian besar dapat dengan mudah diperoleh melalui berbagai buku statistik daerah (seperti Provinsi atau Kabupaten / Kota dalam Angka) maupun catatan pada masingmasing SKPD. Sementara itu, seperti telah disebutkan sebelumnya, acuan teknis penyusunan analisis ekonomi yang termuat dalam Permen PU Nomor 20 / PRT / M / 2007, cukup rigid dan membutuhkan ketersediaan basis data dan teknik pengolahan data yang lebih komplek dan rumit. Di dalam Permendagri Nomor 54 Tahun 2010 tidak ditunjukkan perbedaan analisis antara dokumen RPJPD dan RPJMD, padahal terdapat sejumlah perbedaan dalam cara pandang keduanya. Salah satu perbedaan adalah pada tingkat kedetilannya karena dokumen RPJMD merupakan dokumen perencanaan jangka menengah (5 tahun) yang kemudian menjadi dasar untuk diturunkannya dokumen RKPD yang sekaligus pula menjadi acuan untuk disusunnya RAPBD 11. Karena dokumen RPJMD sudah harus mencantumkan indikator kinerja dan pembahasan mengenai keuangan daerah, maka jelas bahwa apabila RPJPD baru sekedar memberikan arah perencanaan pembangunan 11

Sebagai ilustrasi, bandingkan muatan dokumen RPJPN dan dokumen

RPJMN.

32


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

jangka panjang daerah, RPJMD sudah lebih bersifat indikatif ke arah program-program pembangunan apa yang akan dijalankan oleh seorang kepala daerah berikut seluruh jajaran pemerintahannya. Pada Tabel 2.6 di bawah ini menunjukkan perbedaan fokus dan sudut analisis ekonomi pada dokumen RPJPD dan RPJMD. Tabel 2.6. Perbedaan Analisis Ekonomi Dalam Dokumen RPJPD dan RPJMD ASPEK Basis data Tipe isu

RPJPD Jangka panjang (10 – 15 tahun) Strategis dan rutin

Tujuan analisis

• Menetapkan future positioning perekonomian daerah dalam jangka panjang • Melakukan perencanaan kebijakan jangka panjang untuk mencapai kondisi tersebut

Perspektif analisis

• General macroeconomic issues • Macro sectoral issues • Regional planning

Jangkauan dokumen

Arahan kebijakan dengan penetapan prioritas secara umum Belum diperlukan Belum diperlukan

Indikator kinerja Indikasi anggaran Pernyataan Visi

Jangka panjang dan belum terukur

Pernyataan Misi

Bersifat positioning jangka panjang

Implikasi Anggaran

Belum ada

RPJMD Jangka menengah (3 – 5 tahun) dan lebih detil Strategis, mendesak, dan rutin • Melakukan peramalan (forecasting) perekonomian daerah dalam jangka menengah • Melakukan perencanaan kebijakan dan program jangka menengah untuk mengatasi berbagai immediate issues dan positioning daerah dalam jangka menengah • Detailed macroeconomic issues • Detailed macro sectoral issues • Public policy Indikasi program dengan penetapan prioritas lebih detil Dipersyaratkan Dipersyaratkan Jangka menengah, bagian dari visi jangka panjang, dan belum terukur Positioning jangka menengah, terukur dengan indikator yang jelas, Kuat

33


MODUL PELATIHAN DAERAH– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Karena dokumen RPJMD merupakan dokumen yang memberikan indikasi program-program yang akan dijalankan seorang kepala daerah dalam masa kepemerintahannya dan bersifat jangka pendek hingga menengah, dimungkinkan adanya pencanangan program-program yang bersifat ad-hoc yang terkait dengan kondisi terkini dan mendesak, seperti misalnya program penanganan pasca bencana lumpur panas Sidoarjo atau penanganan dampak pasca gempa di kota Padang. Oleh karena dokumen RPJMD memuat hingga indikasi program yang dilengkapi pula dengan indikator kinerja dan pagu anggaran, basis data dokumen RPJMD seharusnya jauh lebih detil dibandingkan dengan basis data dokumen RPJPD12. Terkait dengan perbedaan sudut analisis ketiga dokumen perencanaan makro daerah, terdapat beberapa istilah yang harus diperjelas terlebih dahulu. Kejelasan pendefinisian sejumlah istilah pokok terkait dokumen perencanaan sangat penting untuk menghindari munculnya kerancuan dalam penafsirannya. Salah satu pembedaan yang penting adalah antara visi dan misi. Pembedaan penting lainnya adalah antara isu strategis, isu mendesak dan isu rutin. Berikut pada Tabel 2.7 menjelaskan pendefinisian sejumlah istilah tersebut.

12

Untuk memudahkan ilustrasi, lihat sekali lagi dokumen RPJMN sebagai referensi. Untuk penyusunan RPJMN bahkan dibutuhkan macroeconomic modelling yang cukup ekstensif. Hal ini tidak dilakukan dalam penyusunan dokumen RPJPN.

34


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tabel 2.7. Istilah-Istilah Penting Terkait Integrasi Dokumen Perencanaan Makro Daerah ISTILAH

PENJABARAN

Isu Strategis (strategic issues)

Isu-isu yang bersifat jangka menengah-panjang yang secara sangat nyata akan mempengaruhi pola pembangunan di suatu daerah karena menghasilkan dampak berlapis (high multiple impact) apabila tidak ditangani secara sungguhsungguh dan penyelesaiannya membutuhkan pengelolaan secara stratejik (strategic management) pula.

Isu mendesak (immediate issues)

Isu-isu yang membutuhkan penanganan mendesak karena menjadi major concern. Isu ini dapat berupa isu strategis, dapat pula merupakan isu yang bersifat ad-hoc

Isu rutin

Isu-isu yang bersifat alamiah terjadi secara berulang, jangka panjang dan / atau tidak mendesak namun tetap membutuhkan penanganan yang sungguh-sungguh

Visi

Misi

Rencana Strategis

Kondisi yang diinginkan atau sasaran yang ingin dicapai dalam jangka panjang, biasanya dilakukan tanpa penetapan dimensi waktu yang eksplisit Tingkat pencapaian yang diinginkan untuk mendukung pencapaian visi atau jabaran alasan mendasar keberadaan suatu organisasi.Misi memberikan gambaran tentang tingkat pencapaian yang diinginkan pada masa yang akan datang atau pada suatu periode tertentu. Misi ini semestinya bersifat terukur Rencana tindak (action plan) yang ditujukan untuk menangani sasaran-sasaran yang bersifat strategis

CONTOH • Korupsi di Indonesia • Kemiskinan di Indonesia dan sejumlah daerah • Kemacetan lalu lintas di DKI Jakarta • Provinsi Jawa Timur sebagai kawasan sentra pertanian • Pembentukan KEK • Penanganan sampah • Penanganan kekurangan pasokan listrik • Gizi buruk pada sejumlah daerah • Penanganan pengangguran cyclical akibat krisis ekonomi • Kesetaraan gender • Kesalihan sosial • Penanganan pengangguran alamiah • Peningkatan sanitasi • Pencapaian masyarakat adil dan makmur • Mencapai target pendapatan daerah dengan besaran tertentu • Menjadi sentra pertanian di pulau Jawa • Menjadi kabupaten / kota di Sumatera dengan tingkat kemiskinan terendah

35


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Pada bagian selanjutnya akan dibahas bagaimana teknik mengintegrasikan dokumen RTRW, RPJPD dan RPJMD secara horizontal.

2.4. Integrasi Horizontal Dokumen Perencanaan Pembangunan dan Dokumen Penataan Ruang Daerah Pada bagian-bagian sebelumnya telah dikemukakan adanya kesamaan-kesamaan dalam penggunaan data analisis ekonomi yang dapat dipergunakan untuk menyusun dokumen RPJPD, RTRW, dan RPJMD, serta perbedaan-perbedaan yang dijumpai pada pedoman teknis analisis ekonomi yang diberikan oleh Kementrian Dalam Negeri melalui Permendagri Nomor 54 Tahun 2010 dan yang diberikan oleh Kementrian Pekerjaan Umum melalui Permen PU Nomor 20 / PRT / M / 2007. Dengan memperhatikan persamaan dan perbedaan di antara ketiga dokumen tersebut, pertanyaan yang selanjutnya muncul adalah bagian manakah di antara ketiga dokumen tersebut yang dapat diintegrasikan dan bagaimanakah teknik pengintegrasiannya. Berikut keterkaitan antara RPJPD, RTRW dan RPJMD dapat dilihat pada Gambar 2.1 yang merupakan kutipan dari Gambar 2.3 pada Buku 1. Di dalam Bagan 2.1 terlihat jelas bahwa dokumen RPJMD harus mengacu pada dokumen RPJPD dan dokumen RTRW dan seterusnya berlaku timbal balik. Agar keterkaitan di antara ketiganya dapat terjalin dengan baik maka penetapan periodisasi perencanaan RTRW dan RPJPD harus sama dan keduanya juga harus mencantumkan periodisasi perencanaan jangka menengah (5 tahun) yang harus sama pula sehingga memudahkan bagi dokumen RPJMD untuk menjadikan keduanya sebagai acuan. Walaupun ketentuan perundangan mengamanatkan adanya integrasi di antara ketiga dokumen perencanaan makro ini, tentunya keintegrasian dokumen tidak harus dan memang tidak untuk diterjemahkan sebagai seluruhnya sama. Dalam perspektif aspek ekonomi, selain adanya perbedaan fokus dan sudut analisis aspek ekonomi, seperti telah ditunjukkan pada bahasan di bagian sebelumnya, Gambar 2.1 juga memperlihatkan bahwa pembagian masing-masing dokumen ke dalam bab-bab atau bagian-bagiannya memang tidak seragam. Pada bagian berikutnya akan dibahas bagaimana melakukan integrasi horizontal pada bagian-bagian yang memang dapat diintegrasikan. 36


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Gambar 2.1. Keterkaitan Muatan Horizontal Antara RPJPD, RTRWP, dan RPJMD RPJPD

RPJMD

RTRWP

Pendahuluan

Pendahuluan

Pendahuluan

Gambaran Umum Kondisi Daerah

Gambaran Umum Kondisi Daerah

- Dasar hukum penyusunan RTRW Provinsi; - Profil wilayah provinsi; - Isu-isu strategis; dan - Peta-peta Tujuan penataan ruang wilayah Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah. Rencana Struktur Ruang

Analisis Isu-isu Strategis Visi dan Misi Daerah

Gambaran Pengelolaan Keuangan Daerah Analisis Isu-isu Strategis

Arah Kebijakan

Visi, Misi, Tujuan, Sasaran

Tahapan dan Prioritas Pembangunan Kaidah Pelaksanaan

Strategi dan Arah Kebijakan Kebijakan Umum & Program Pembangunan Daerah Indikasi Rencana Progam Prioritas + Kebutuhan Pendanaan Penetapan Indikator Kinerja Daerah Pedoman Transisi & Kaidan Pelaksanaan

Rencana Pola Ruang Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Provinsi Arahan Pemanfaatan Ruang (indikasi program utama 5 tahunan) (4)

Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Keterangan: ďƒ  arah keterkaitan; Sumber: dikutip dari Buku 1 (Modul Pelatihan: Aspek Kelembagaan)

37


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

2.4.1. Integrasi Horizontal Aspek Ekonomi Penggambaran Umum Kondisi Daerah Integrasi horizontal aspek ekonomi yang perlu dilakukan pertama kali adalah dalam penggambaran kondisi daerah. Bagaimanakah dan sampai sejauh manakah hal ini dapat dilakukan? Untuk menjawab pertanyaan ini, di bawah ini dikemukakan sejumlah prinsip yang dapat diterapkan. PRINSIP 1: Gunakan periodisasi data yang sesuai Perlu diingat bahwa dokumen RTRW dan RPJPD adalah dokumen perencanaan jangka panjang sehingga secara statistik, basis data yang dipergunakan semestinya adalah data time series jangka panjang (minimal di atas 5 tahun). RPJMD dapat mempergunakan data jangka pendek hingga menengah (2 hingga 5 tahun) karena memang periodisasi perencanaannya adalah jangka menengah. Pentingnya penggunaan basis data yang sesuai adalah untuk menghindarkan perencana secara tidak sengaja terjebak dalam fluktuasi jangka pendek yang dapat saja disebabkan oleh faktor eksternal yang muncul secara mendadak, seperti krisis ekonomi kawasan pada tahun 1997. Namun pada kenyataannya, seringkali periode waktu antara RPJPD dan RTRW berbeda, karena semua RPJPD mempunyai periode 2005-2025 sementara periode waktu RTRW bebas sesuai dengan waktu penyusunan yang dilakukan daerah masing-masing. Hal ini pada dasarnya tidak menjadi masalah apabila pentahapan dalam RTRW disesuaikan dengan periode RPJMD,yaitu sesuai dengan masa jabatan kepala daerah yang terpilih. Dengan demikian pemerintah daerah tidak akan kesulitan pada saat menjabarkan RPJPD dan RTRW ke dalam RPJMD, karena telah sesuai dengan periode waktu pentahapannya. Contohnya RPJPD Kabupaten Mojokerto jangka pelaksanaannya adalah 2005-2025, periodesasi tahapan pelaksanaannya meliputi Tahap I 2005-2009, Tahap II 2009-2014, Tahap III 2015-2019 dan Tahap IV 2020-2025, sedangkan RTRW Kabupaten Mojokerto saat ini telah siap untuk pembahasan di BKPRN dengan periode waktu 2009-2029.

38


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

PRINSIP 2: Gunakan formula perhitungan dan sumber data yang sama Kesamaan penggunaan formula perhitungan juga sangat penting karena akan mempengaruhi konsistensi analisis data. Misal, apabila dokumen RPJPD menggunakan pengukuran tingkat pertumbuhan penduduk di suatu daerah sebagai rasio antara total net jumlah kelahiran dan net jumlah penduduk terhadap jumlah penduduk dikalikan dengan 100%, maka dokumen RTRW juga harus menggunakan formula yang sama. Konsistensi akan terganggu ketika salah satu dokumen menggunakan Laspeyres Index untuk mengukur tingkat inflasi, sementara dokumen yang lain menggunakan Paasche Index untuk mengukur tingkat inflasi yang sama. Konsistensi basis data juga penting. Apabila salah satu dokumen mempergunakan sumber data BPS untuk menghitung data kucuran kredit perbankan, maka sebaiknya dokumen yang lain tidak menggunakan sumber data Bank Indonesia untuk menghitung hal yang sama. Sebagai contoh untuk analisis prediksi perkembangan ekonomi Provinsi Sumatera Barat dalam RPJPD menggunakan dasar perkembangan PDRB harga konstan dan dasar prediksi tingkat inflasi , untuk kemudian dihasilkan perkembangan PDRB harga berlaku. Metode perkembangan ekonomi tahun 2005-2025 Provinsi Sumatera Barat ini yang digunakan ini dikenal dengan Metode Autoregressive. Metode untuk memperkirakan perkembangan ekonomi di RTRW Provinsi Sumatera Barat tahun PRINSIP 3: Gunakan indikator dan cakupan data minimal yang sama Untuk efisiensi dan konsistensi, ketiga dokumen perencanaan seharusnya menggunakan indikator dan cakupan data minimal yang sama, yaitu seperti tercantum dalam Tabel 1.1. Di luar cakupan data minimal yang sama, ketiga dokumen dapat mengembangkan cakupan sesuai kebutuhan selama menggunakan basis data yang konsisten. Namun untuk penggambaran umum daerah, sebaiknya ketiga dokumen menggunakan tambahan cakupan data yang tidak terlalu berbeda jauh sehingga tetap diperoleh konsistensi penggambaran daerah. Penggunaan indikator yang sama juga penting agar tidak memunculkan penafsiran yang berbeda.

39


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Sebagai contoh untuk analisa proyeksi penduduk Kota Mojokerto tahun 2005-2025 menggunakan data jumlah penduduk time series (5 tahun), data jumlah KK, rata-rata pertumbuhan penduduk(%) dan data kepadatan penduduk (jiwa/km2). Penggunaan data diatas dalam menganalisa proyeksi penduduk digunakan di semua dokumen RPJPD, RPJMD dan RTRW Kota Mojokerto. PRINSIP 4: Gunakan kedalaman data yang sesuai Karena dokumen RPJPD dan RTRW merupakan dokumen perencanaan jangka panjang, maka yang relevan untuk dilihat adalah tren data jangka panjang dan tren tersebut akan lebih terlihat pada agregasi data yang tinggi. Hal ini terkait pula dengan time horizon seorang perencana, apakah mampu memprediksi secara detil apa yang akan terjadi dengan daerahnya dalam kurun waktu 20 tahun ke depan. Perencana sebaiknya berhati-hati dalam mempergunakan kedalaman data juga agar tidak terjebak dalam fluktuasi business cycle atau variasi musiman. Sebagai contoh, nilai ekspor menurut komoditas dapat berfluktuasi karena ditentukan oleh tingkat produksi dalam negeri, permintaan luar negeri, syarat-syarat pertukaran, dan nilai tukar mata uang. Sementara itu, nilai produksi sektor pertanian (dan sub-sektornya) juga dapat berfluktuasi yang dapat disebabkan karena fluktuasi volume produksi yang dipengaruhi oleh musim dan hama, dan harga yang dipengaruhi oleh interaksi permintaan dan penawaran. Makin detil data yang dipergunakan, makin besar pula kemungkinan variasi yang terjadi. Karena dokumen RPJMD adalah dokumen perencanaan jangka menengah, maka dapat mempergunakan kedalaman data yang lebih tinggi apabila dirasakan perlu guna pengambilan kebijakan publik. Sebagai contoh, dokumen RPJPD dan RTRW Provinsi Jawa Timur memaparkan bahwa daerah tersebut berfungsi sebagai daerah ketahanan pangan, maka dokumen RPJMD dapat memberikan gambaran lebih rinci mengenai produk-produk pertanian yang dapat dikembangkan sesuai dengan periode kepala daerah terpilih saat itu Apabila prinsip-prinsip di atas dapat dilaksanakan, maka akan diperoleh konsistensi dan keintegrasian dalam penggambaran umum kondisi daerah.

40


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

2.4.2. Integrasi Horizontal Aspek Ekonomi Analisis Isu-isu Strategis Perumusan isu-isu strategis seharusnya diturunkan berdasarkan Gambaran Umum Daerah. Apabila perumusan Gambaran Umum Daerah telah terintegrasi, seharusnya perumusan isu-isu strategis juga terintegrasi di ketiga dokumen perencanaan. Yang harus diperhatikan adalah pembedaan antara isu strategis, isu rutin dan isu mendesak seperti telah dijelaskan secara detil pada Tabel 2.7. PRINSIP 5: turunkan isu strategis dari Gambaran Umum Daerah dengan dukungan informasi dan data yang valid dan memadai Sebagai salah satu contoh, dalam RPJPD Provinsi Jawa Timur disebutkan bahwa krisis pangan merupakan salah satu isu strategis ekonomi. Bagaimanakah idealnya gambaran ini diperoleh? Berikut adalah contoh data dan informasi terkait yang seharusnya dimunculkan dalam Gambaran Umum perekonomian wilayah provinsi untuk menunjukkan potensi terjadinya krisis pangan di Provinsi Jawa Timur. 1) Tren jangka panjang (10 – 15 tahun) dan rata-rata pertumbuhan per tahun produksi beberapa komoditas pertanian utama di provinsi Jawa Timur 2) Tren jangka panjang perubahan luas lahan pertanian di provinsi Jawa Timur secara total maupun per kabupaten / kota 3) Tren jangka panjang pertumbuhan produktivitas (produksi / luas lahan) sektor pertanian di provinsi Jawa Timur 4) Tren jangka panjang sumbangan nilai tambah bruto sektor pertanian terhadap keseluruhan PDRB provinsi Jawa Timur 5) Tren jangka panjang sumbangan produksi komoditas pertanian utama di provinsi Jawa Timur dibandingkan dengan produksi di pulau Jawa dan nasional 6) Tren jangka panjang nilai produksi industri yang mengolah produk pertanian di provinsi Jawa Timur 7)

Perbandingan rata-rata pertumbuhan penduduk di pulau Jawa dan pertumbuhan penduduk Indonesia dibandingkan dengan rata-rata pertumbuhan produksi pertanian di provinsi Jawa Timur

41


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

8) Informasi dari Dinas Pertanian provinsi mengenai kondisi sektor pertanian di provinsi tersebut Mengapa begitu banyak data yang dibutuhkan? Karena isu krisis pangan ini dianggap sebagai salah satu isu strategis. Tentunya diperlukan suatu gambaran yang utuh dan dengan dasar analisis yang kuat akan besaran (magnitude) krisis pangan ini sehingga memberikan kejelasan mengapa dianggap sebagai salah satu isu strategis ekonomi di Provinsi Jawa Timur.

2.4.3.Integrasi Horizontal Tujuan, dan Sasaran

Aspek

Ekonomi

Visi-Misi,

Perumusan Visi-Misi hanya muncul dalam dokumen RPJPD dan RPJMD. Yang membedakan adalah Visi-Misi yang termuat dalam dokumen RPJPD adalah pernyataan visi dan misi daerah, sementara Visi-Misi yang termuat dalam dokumen RPJMD adalah pernyataan visi dan misi kepala daerah. Visi-Misi daerah merupakan visi-misi yang merepresentasikan stakeholders di daerah. Oleh karena itu kepala daerah dalam perumusan visi dan misinya mutlak harus mengacu dan tunduk pada Visi-Misi RPJPD. Pada realitanya seringkali RPJPD merupakan dokumen perencanaan pembangunan yang sifatnya masih makro dan sangat umum, pengukuran detil terbatas untuk ekonomi dan sosial perkotaan, sebaliknya ukuran untuk peningkatan kesejahteraan penduduk, penguatan kualitas pemerintah (good governance) dan menciptakan masyarakat yang bertaqwa bersifat kualitatif. Berikut contoh persandingan antara visi dalam RPJPD dengan tujuan sasaran dalam RPJMD terkait dengan aspek ekonomi Kabupaten Mojokerto.Persandingan di bawah menunjukkan tidak semua vii dalam RPJPD terjabarkan di dalam tujuan dan sasarn RPJMD, begitu pula sebaliknya.

42


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tabel 2.8 Persandingan antara Visi dalam RPJPD dengan Tujuan dan Sasaran dalam RPJMD Visi dalam RPJPD Kabupaten Mojokerto Tahun 2005-2025

“Mewujudkan Mojokerto yang Maju Adil Makmur Tentram dan Beradab

Kabupaten

Tujuan dan Sasaran dalam RPJMD Kabupaten Mojokerto tahun 20062010

1. Arah Kebijakan Pembangunan Kesejahteraan Masyarakat  pendidikan, kesehatan, kesejahteraan sosial dan pemuda olahraga 2. Arah kebijakan pembangunan perekonomian daerah  pembangunan perekonomian daerah, pembangunan infrastruktur, pembangunan perdesaan, pembangunan SDA dan Lingkungan Hidup 3. Arah kebijakan penyelenggaraan otonomi daerah  penyelenggaraan otonomi daerah, pembangunan keagamaan, ketentraman ketertiban,

PRINSIP 6: Fokuskan Visi pada pencapaian suatu kondisi tertentu dalam jangka panjang yang menjadi prioritas pencapaian Walaupun Visi memang belum terukur, namun seharusnya telah memberikan fokus yang jelas akan kondisi tertentu yang ingin dicapai dalam jangka panjang. Penyusunan Visi daerah seperti yang tertuang dalam Visi Kabupaten Mojokerto “Mewujudkan Masyarakat Adil dan Makmur” merupakan visi yang terlalu lebar dan tidak fokus. Sebagai perbandingan, berikut adalah contoh beberapa visi yang disusun di beberapa negara lain:

43


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

• • •

Visi Singapura 2030: “An Endearing Home, A Distinctive Global City” Visi Sidney 2030: “A Green, Global and Connected City” Visi Jepang 2050: “A Nation of Dignity and of Asian Trust”

Apabila diperhatikan dari ketiga contoh di atas, terlihat adanya fokus yang jelas yang ingin dicapai pada akhir periode perencanaan. Fokus yang jelas akan memberikan arahan yang jelas pula bagi penetapan misi, yang selanjutnya memberikan arahan yang jelas pula bagi penetapan prioritas pembangunan. Dengan mempergunakan contoh negara lain, cukup menarik bahwa Visi Sidney 2030 bahkan telah dilengkapi target-target pencapaian sebagai berikut: 1. 2. 3. 4.

Reduce 1990 green house gas emisions by 50 per cent Capacity to meet local electricity and water demand 48000 additional dwelings 7.5 per cent of all housing social housing- 7.5 per cent affordable housing 5. 97.000 additional jobs in the City 6. 80 per cent of City workers commuting on public transport – 80 per cent of work trips by City resident in non private vehicles 7. 10 per cent of trips made in the City by cycling – 50 per cent of trips made by walking 8. Every resident within a 10 minute (800m) walk to a main street 9. Every resident within a 10 minute (260m) walk of continuous green link 10. 45 per cent of people believing most people can be trusted Adanya pencanangan target-target pencapaian yang jelas dan terukur, seperti contoh penetapan Visi 2030 Kota Sidney, dengan demikian memudahkan pemerintah daerah dalam melakukan perencanaan untuk pencapaiannya. PRINSIP 7: Fokuskan Misi sebagai penterjemahan bagian pencapaian Visi yang relevan Karena pernyataan Visi adalah pernyataan kondisi ideal yang ingin dicapai dalam jangka panjang dan biasanya belum terukur, maka pernyataan Misi adalah pernyataan tingkat pencapaian yang diinginkan untuk mendukung pencapaian visi atau jabaran alasan mendasar keberadaan suatu organisasi. Artinya, pernyataan Misi harus relevan dan terkait dengan Visi yang telah dicanangkan. 44


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Sebagai contoh, Visi Provinsi Jawa Timur yang termuat dalam dokumen RPJPD Provinsi Jawa Timur 2005 - 2025 adalah “ Sebagai Pusat Agrobisnis Terkemuka, Berdaya Saing Global dan Berkelanjutan Menuju Jawa Timur Makmur dan Berakhlak”. Untuk mencapai visi demikian, maka salah satu misi pembangunan jangka panjang yang juga termuat dalam dokumen RPJPD yang sama adalah “mengembangkan perekonomian moderen berbasis agrobisnis”. Apabila diperhatikan, terlihat adanya konsistensi antara pernyataan misi ini terhadap visi yang telah ditetapkan. Namun, konsistensi ini seharusnya tidak berhenti pada sekedar pemuatan pernyataan Misi karena harus ada penjabaran yang jelas atas pernyataan Misi. PRINSIP 8: Pernyataan Misi harus menunjukkan tingkat pencapaian yang jelas dan terukur Seperti telah disebutkan pada TABEL 2.6, Misi adalah. Misi harus memberikan gambaran tentang tingkat pencapaian yang diinginkan pada masa yang akan datang dan bersifat terukur dengan indikatorindikator yang jelas. Mengapa harus jelas dan terukur? Pertama, Misi RPJPD harus memberikan arah yang jelas bagi penetapan Tujuan Penataan Ruang yang termuat dalam dokumen RTRW. Kedua, Misi RPJMD harus menggambarkan bagaimana seorang kepala daerah akan berupaya mencapai misi RPJPD pada tahapan periodisasi yang bersesuaian. Sebagai contoh, terkait dengan salah satu misi pembangunan jangka panjang yang termuat dalam dokumen RPJPD Provinsi Jawa Timur 2005 – 2025, yaitu “mengembangkan perekonomian moderen berbasis agrobisnis”, maka pernyataan misi ini seharusnya mampu menjawab sejumlah pertanyaan berikut: 1) Bagaimanakah karateristik modernisasi perekonomian yang ingin dicapai oleh Provinsi Jawa Timur pada tahun 2025? 2) Bagaimanakah struktur perekonomian yang ingin dicapai oleh Provinsi Jawa Timur pada tahun 2025? 3) Bagaimana positioning yang ingin dicapai Provinsi Jawa Timur dalam bidang agrobisnis di pulau Jawa dan di Indonesia pada tahun 2025? 4) Bagaimanakah karateristik industri yang mengolah agrobisnis yang ingin dicapai di Provinsi Jawa Timur pada tahun 2025? 45


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

5) Bagaimanakah karateristik pasar produk pertanian yang ingin dicapai Provinsi Jawa Timur pada tahun 2025? 6) Ke manakah arah fokus pasar produk agrobisnis yang ingin dicapai Provinsi Jawa Timur pada tahun 2025, pemenuhan permintaan domestik (inward looking) ataukah lebih ke arah ekspor (outward looking)? 7) Bagaimanakah kualitas sarana dan prasarana perekonomian yang ingin dicapai oleh Provinsi Jawa Timur pada tahun 2025? 8) Bagaimanakah kualitas SDM yang ingin dimiliki oleh Provinsi Jawa Timur pada tahun 2025? 9) Bagaimanakah gambaran daya saing produk agrobisnis yang ingin dicapai Provinsi Jawa Timur, baik di dalam maupun di luar negeri pada tahun 2025? Selanjutnya, Tujuan Penataan Ruang yang termuat dalam dokumen RTRW seharusnya mampu menterjemahkan bagaimana cara pencapaian rincian kondisi yang ingin dicapai tersebut dalam perencanaan ruang dan wilayah. Terkait dengan Misi “mengembangkan perekonomian moderen berbasis agrobisnis� dokumen RTRW provinsi harus mampu menjawab, antara lain, sejumlah pertanyaan sebagai berikut: 1) Bagaimanakah konsep perekonomian moderen akan diterjemahkan dalam konteks metropolitan Gerbangkertasusilo pada tahun 2025? 2) Berapa luas lahan yang akan dialokasikan sebagai lahan pertanian (budi daya) pada tahun 2025 dan di daerah mana sajakah lahan tersebut akan dialokasikan? 3) Daerah-daerah manakah yang akan difokuskan sebagai sentra industri yang mengolah produk pertanian dan jenis industri apa sajakah yang akan dibangun pada tahun 2025? 4) Bagaimanakah penataan jalur distribusi agrobisnis antar wilayah di Provinsi Jawa Timur pada tahun 2025? 5) Sarana dan prasarana apa sajakah yang perlu dibangun dan di manakah lokasinya pada tahun 2025? Pertanyaan-pertanyaan yang sama selanjutnya juga diajukan untuk periodisasi 5 tahunan sehingga akan memberikan arahan yang jelas 46


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

bagi penyusunan Visi – Misi RPJPD, Tujuan dan Sasaran RPJMD, tentunya selama prinsip penggunaan periodisasi perencanaan yang sama juga dijalankan. PRINSIP 9: susun Tujuan dan Sasaran Penataan Ruang dengan memperhatikan Visi dan Misi RPJPD Untuk menjamin keintegrasian dokumen RTRW dan dokumen RPJPD, Tujuan Penataan Ruang harus disusun dengan melihat pernyataan Misi, tentunya yang telah memenuhi ke 8 Prinsip yang telah dikemukakan sebelumnya. Dengan mempergunakan kembali contoh Provinsi Jawa Timur, penetapan Tujuan Penataan Ruang RTRW Provinsi Jawa Timur secara eksplisit telah mengacu pada penetapan Misi RPJPD Provinsi Jawa Timur. Berikut adalah salah satu keintegrasian muatan antara Visi dalam RPJPD dengan Tujuan Penataan Ruang dalam RTRW Kabupaten Mojokerto. Tabel 2.9 Persandingan antara Visi dalam RPJPD dengan Tujuan Penataan Ruang dalam RTRW Visi dalam RPJPD Kabupaten Mojokerto Tahun 2005-2025

“Mewujudkan Mojokerto yang Maju

Kabupaten

Tujuan Penataan Ruang dalam RTRW Kabupaten Mojokerto tahun 2009-2029

“Mewujudkan ruang wilayah Kabupaten Mojokerto sebagai basis pertanian didukung industri,

Adil perdagangan dan jasa, Makmur Tentram dan Beradab

serta pariwisata berdaya saing dan memperhatikan keberlanjutan lingkungan hidup

yang

terhadap

serta pemerataan pembangunan”

47


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Penerjemahan visi pembangunan dalam RPJPD Kabupaten Mojokerto “Mewujudkan Kabupaten Mojokerto yang MAJU dan MAKMUR” ini dijabarkan pada muatan tujuan penataan ruang RTRW Kabupaten Mojokerto yang secara eksplisit menyebutkan dengan “Mewujudkan Kabupaten Mojokerto sebagai basis pertanian, didukung industri, perdagangan dan jasa serta pariwisata”. Sedangkan TENTRAM dan BERADAB ke dalam RTRW tidak bisa diterjemahkan, masih sangat normative sifatnya, makro dan non spasial. PRINSIP 10: Jadikan Visi-Misi RPJPD sebagai acuan bagi penentuan Tujuan dan Sasaran Penataan Ruang RTRW periode yang bersesuaian dan, sebaliknya, jadikan pula kondisi riil Kebijakan Penataan Ruang dan Arahan Pemanfaatan Ruang yang telah ada sebagai acuan bagi penentuan Visi-Misi RPJPD periode berikutnya Visi-Misi RPJPD harus menjadi acuan bagi dokumen RTRW. Oleh karena itu, idealnya RTRW disusun bersamaan atau setelah disusunnya RPJPD dan mempergunakan periodisasi yang sama pula sehingga keintegrasiannya dapat dilakukan dengan baik. Mengapa demikian? Karena memang arah perencanaan pembangunan secara makro memang harus ditentukan dalam dokumen RPJPD, hal yang mendasari mengapa pernyataan Visi dan Misi harus termuat di dalam RPJPD. Hal demikian juga dilakukan oleh berbagai negara dalam perencanaan pembangunannya 13. Namun, bagaimana dengan peraturan perundangan yang mengisyaratkan agar dokumen RPJPD dan RTRW saling mengacu? Penggunaan dokumen RTRW sebagai acuan bagi dokumen RPJPD tentunya harus diterjemahkan dalam konteks bagaimana dokumen RPJPD melihat berbagai kondisi riil Kebijakan Penataan Ruang dan Arahan Pemanfaatan Ruang yang ada pada dokumen RTRW sebagai input bagi penentuan Arah Kebijakan pada dokumen RPJPD periode berikutnya. Pada masa yang akan datang tentunya dapat dikaji kemungkinan menyatukan dokumen RPJPD dan dokumen RTRW dengan mempelajari contoh-contoh best practices di berbagai negara lain. Sebenarnya pemisahan kedua dokumen ini juga tidak akan menimbulkan persoalan apabila kesembilan prinsip sebelumnya telah dilaksanakan. 13

Lihat misalnya, perencanaan jangka panjang Malaysia (Malaysia 2020), India (India 2030), dan Jepang (Japan 2050).

48


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

PRINSIP 11: susun Visi RPJMD dengan mengacu pada tahap 5 tahunan RPJPD dan fokuskan Misi RPJMD pada penanganan isu strategis dan isu mendesak Karena dokumen RPJMD merupakan dokumen yang mengarah pada penyusunan kebijakan publik kepala daerah sebagai pengemban amanat pembangunan daerah, maka kepala daerah juga dapat memasukkan penanganan isu-isu mendesak yang dihadapi daerah ke dalam Misi yang dicanangkannya. Namun perlu diingat bahwa pencantuman Misi RPJMD tidak boleh bertentangan atau menjauhkan daerah dari pencapaian Misi RPJPD. Sebagai contoh, apabila Visi dan Misi RPJPD menunjukkan keseimbangan antara pencapaian pertumbuhan ekonomi, pemerataan dan pemeliharaan lingkungan, maka penetapan Misi RPJMD tidak akan konsisten apabila terlalu menitik-beratkan pada pertumbuhan ekonomi semata-mata.

2.4.4. Integrasi Horizontal Aspek Ekonomi Arah Kebijakan Kejelasan dalam penetapan Visi dan, terutama, Misi dalam dokumen RPJPD akan memberikan pedoman bagi penetapan Arah Kebijakan. Selanjutnya, penetapan Arah Kebijakan dalam dokumen RPJPD harus terintegrasi dengan penetapan Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Wilayah dalam dokumen RTRW. Idealnya, terjadi komunikasi informasi di antara keduanya karena Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Wilayah diturunkan dari Tujuan Penataan Ruang RTRW yang sebenarnya juga menjawab pengisian aspek ruang dan wilayah atas Misi yang telah ditetapkan dalam dokumen RPJPD. Komunikasi demikian akan menjamin tercapainya pengintegrasian kedua dokumen perencanaan tersebut. Berdasarkan keduanya kemudian diturunkan Strategi dan Arah Kebijakan dalam dokumen RPJMD. Sedikit berbeda dengan penetapan Arah Kebijakan dalam dokumen RPJPD yang lebih difokuskan pada penanganan isu-isu strategis dan isu-isu rutin, penetapan Strategi dan Arah Kebijakan dalam dokumen RPJMD dapat memuat pula penanganan terhadap isu-isu mendesak. Dengan mempergunakan kembali contoh RPJPD Provinsi Jawa Timur 2005 – 2025, maka penetapan Arah Kebijakan RPJPD sebagai penterjemahan Misi “mengembangkan perekonomian moderen berbasis agrobisnis” dapat dilihat pada Tabel 2.8 di bawah ini. 49


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tabel 2.10. Arah Kebijakan Pengembangan Perekonomian Moderen Berbasis Agrobisnis dalam Dokumen RPJPD Provinsi Jawa Timur 2005 - 2025 ARAH KEBIJAKAN

Transformasi Sistem Agrobisnis

Pengembangan Sistem Informasi Agrobisnis

Pengembangan Sumberdaya Agrobisnis

Pembinaan Sumberdaya Manusia

Pembangunan Fasilitas Penelitian dan Pengembangan Pertanian

AGENDA Peningkatan kuantitas dan kualitas produksi pertanian serta menjamin kontinyuitas produk pertanian dalam rangka swasembada pangan, pemenuhan pasar dan ketahanan pangan termasuk peternakan, perkebunan, kehutanan serta perikanan dan kelautan Peningkatan, pemantapan, penguatan dan pelestarian sarana prasarana pertanian dan perdesaan Optimalisasi, pemanfaatan dan keberlanjutan hutan lestari untuk diversifikasi usaha, dan mendukung produksi pangan Optimalisasi, pemanfataan dan penguatan agrobisnis berbasis keunggulan komparative menuju agrobisnis berbasis keunggulan kompetitif. Pembangunan Pasar Induk Agribisnis dan penguatan akses pasar dengan menjaga kelangsungan mekanisme pasar yang sehat serta lebih mengutamakan perlindungan usaha masyarakat lemah Pengembangan, peningkatan, penguasaan akses informasi produksi, distribusi, dan informasi pasar sampai wilayah kecamatan dan kelompok petani Penelitian, pengembangan, pemanfaatan dan penguasaan teknologi meliputi : aspek bioteknologi, teknologi eco-farming, teknologi paska panen, teknologi produk, sumberdaya pertanian dan kelautan Revitalisasi lembaga penyuluhan Peningkatan kemampuan dan kemandirian petani, dan penguatan lembaga pendukungnya Pemantapan sarana dan prasarana penyuluhan Peningkatan kuantitas dan kualitas SDM penyuluh Peningkatan, pengembangan dan pemantapan sarana dan prasarana penelitian dan pengembangan (litbang) pertanian sampai di tingkat kab/kota Penguasaan inovasi baru teknologi 50


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

ARAH KEBIJAKAN

Penguatan Struktur Perekonomian

Penguatan Struktur Industri

Optimalisasi Perdagangan

Pemberdayaan Koperasi dan UMKM

Optimalisasi Peran Lembaga Keuangan dan Perbankan

AGENDA pertanian Peningkatan kualitas pertumbuhan sektor pertanian Pemantapan struktur perekonomian yang berkualitas, berdaya saing berbasis agrobisnis Pembinaan usaha sektor primer, sekunder dan tersier Penataan struktur industri berbasis industri kecil dan menengah dalam mata rantai industri hulu dan hilir Pengembangan klaster agroindustri berbasis kekayaan alam daerah Pengembangan dan penguasaan daya saing produk-produk inovatif agroindustri berbahan baku lokal Penguatan kemitraan usaha-usaha ekonomi lokal dengan usaha agroindustri Pengembangan sistem informasi pasar Perbaikan kerangka regulasi perdagangan Peningkatan dan penguasaan akses dan perluasan pasar ekspor Peningkatkan efisiensi dan efektivitas sistem distribusi daerah Peningkatan iklim usaha yang kondusif Peningkatan kesempatan berusaha dan penciptaan wirausaha baru Pengembangan dan penguatan UKM untuk memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi, penciptaan lapangan kerja, dan peningkatan daya saing Pengembangan dan penguatan usaha skala mikro untuk memberikan kontribusi peningkatan pendapatan pada kelompok masyarakat berpendapatan rendah (miskin) Penguatan dan peningkatan kualitas kelembagaan, kompetensi SDM dan kemandirian koperasi serta UKM berwawasan gender Penumbuhan dan penciptaan wira usaha baru Mendorong peran intermediasi perbankan dalam penyediaan kredit untuk koperasi dan UMKM Peningkatan akses ke sumberdaya permodalan non perbankan untuk koperasi dan UMKM 51


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

ARAH KEBIJAKAN

Percepatan Investasi

Pengembangan Pariwisata

AGENDA Optimalisasi peran pemerintah daerah dalam penjaminan kredit terhadap koperasi dan UMKM Pelayanan perijinan investasi satu pintu Pelayanan perijinan investasi berbasis teknologi informasi Peningkatan investasi di bidang agroindustri/agrobisnis Pengembangan dan penataan kawasan agropolitan Pemantapan infrastruktur untuk mendukung kegiatan investasi termasuk infrastruktur pertanian dan pedesaan Pengembangan dan revitalisi obyek wisata Jawa Timur Pengembangan dan penguatan citra industri pariwisata berbasis budaya lokal dan agrowisata Pengembangan paket wisata Optimalisasi promosi dan pengembangan sistem informasi pariwisata Peningkatan SDM pariwisata yang kompeten

Sumber: Dokumen RPJPD Provinsi Jawa Timur 2005-2025.

Selanjutnya pada Tabel 2.9 dapat dilihat Kebijakan dan Strategi yang termuat dalam dokumen RTRW yang dapat dikaitkan dengan Misi Pengembangan Perekonomian Moderen Berbasis Agrobisnis. Tabel 2.11. Kebijakan dan Strategi terkait Pengembangan Perekonomian Moderen Berbasis Agrobisnis dalam Dokumen RTRW Provinsi Jawa Timur KEBIJAKAN

Memantapkan sistem perkotaan PKN sebagai perkotaan metropolitan di Jawa Timur

STRATEGI Pengembangan ekonomi wilayah berbasis strategi pemasaran kota (city marketing) Pemantapan fungsi-fungsi perdagangan jasa berskala nasional dan internasional Pengembangan infrastruktur transportasi dan telekomunikasi skala internasional Peningkatan kemudahan investasi untuk pembangunan infrastruktur metropolitan melalui deregulasi Peningkatan aksesibilitas barang, jasa, dan informasi antara perkotaan metropolitan dengan perkotaan lainnya 52


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KEBIJAKAN

Meningkatkan sistem keterkaitan antara kantong-kantong produksi utama di Jawa Timur dengan pusat pengolahan dan pemasaran sebagai inti pengembangan agropolitan

Membentuk sistem perkotaan

Mengembangkan sistem perdesaan

STRATEGI Pengembangan metropolitan berbasis ekologi atau eco-metropolis Revitalisasi kawasan kota bersejarah dan atau kota tua di kota-kota PKN sebagai daerah tujuan wisata budaya yang bernilai ekonomi Memantapkan sentra-sentra produksi pertanian unggulan sebagai penunjang agribisnis dan agroindustri Mengembangkan sarana dan prasarana produksi pertanian ke pusat-pusat pemasaran sampai terbuka akses ke pasar ekspor Memantapkan suprastruktur pengembangan pertanian yang terdiri dari lembaga tani dan lembaga keuangan Pengembangan pertanian dan kawasan perdesaan berbasis eco-region Menetapkan pusat-pusat kegiatan secara berhirarki dengan membentuk PKN, PKW, dan PKL yang meliputi PKN Gerbangkertosusila dan Perkotaan Malang, serta pusat-pusat kegiatan regional dan pusat-pusat kegiatan di masing-masing Kabupaten/Kota Merevitalisasi dan melakukan percepatan pembangunan kawasan metropolitan sebagai pusat pertumbuhan utama di Jawa Timur yang didukung oleh pusat-pusat pertumbuhan wilayah dan pusat-pusat pertumbuhan lokal Mengembangkan kawasan perkotaan sesuai dengan fungsi dan perannya Penguatan dan pemantapan hubungan desa-kota (rural-urban linkage) melalui pemantapan sistem agropolitan Pengembangan pusat-pusat pertumbuhan pada kawasan perdesaan sebagai inti kawasan agropolitan Pengembangan kawasan perdesaan berbasis agropolitan dapat dilaksanakan oleh kabupaten atau untuk dua atau lebih wilayah kabupaten akan dilaksanakan oleh provinsi sebagai salah satu kawasan strategis ekonomi provinsi Peningkatan kualitas dan kuantitas infrastruktur terutama infrastruktur jalan untuk mendukung sistem agropolitan 53


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KEBIJAKAN

STRATEGI

Memantapkan penyediaan prasarana wilayah dengan meningkatkan kelengkapannya, skala pelayanannya, pemerataannya, serta sistem interkonektivitas dan keterpaduan antar jenis prasarana dan dengan wilayah-wilayah yang dilayaninya secara efisien, yang meliputi sistem jaringan transportasi

Pemantapan dan pengembangan jaringan transportasi darat, laut dan udara yang terintegrasi dengan kebijakan pengembangan wilayah Pengembangan sistem transportasi yang efektif dan efisien, peningkatan integrasi inter dan antar moda yang didukung dengan prasarana, sarana dan manajemen yang profesional sehingga mempunyai daya saing serta mampu mendorong pertumbuhan ekonomi Peningkatan peranan berbagai stakeholders dengan menciptakan iklim investasi yang kondusif, pengembangan sistem insentif dan disinsentif sehingga dapat meningkatkan peranan masyarakat dalam pelayanan transportasi Pengembangan diversifikasi sumber listrik baru seperti surya cell, energi panas bumi, energi mikro hidro, dan biogas yang disertai dengan pengembangan instalasi dan peningkatan jaringan distribusi untuk memenuhi standar mutu dan keandalan pelayanan listrik yang berlaku baik di perkotaan maupun di perdesaan Peningkatan eksplorasi dan eksploitasi minyak dan gas bumi untuk meningkatkan cadangan dan pemanfaatan minyak dan gas bumi dengan teknologi dan metode yang ramah lingkungan Pengembangan energi panas bumi sebagai sumber energi baru masa depan yang ramah lingkungan melalui strategi terpadu untuk meningkatkan daya tarik investasi

Memantapkan penyediaan prasarana wilayah dengan meningkatkan kelengkapannya, skala pelayanannya, pemerataannya, serta sistem interkonektivitas dan keterpaduan antar jenis prasarana dan dengan wilayah-wilayah yang dilayaninya secara efisien, yang meliputi sistem jaringan energi

Memantapkan penyediaan prasarana wilayah dengan meningkatkan kelengkapannya, skala pelayanannya, pemerataannya, serta sistem interkonektivitas dan keterpaduan antar jenis prasarana dan dengan wilayah-wilayah yang dilayaninya secara efisien, yang meliputi sistem jaringan telekomunikasi

Pengembangan jaringan primer dengan sistem kabel dan nirkabel, di antaranya fibre optic

Pengembangan menara pemancar bersama (Base Transceiver Station/BTS) secara terpadu yang didukung oleh kerjasama antar daerah

54


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KEBIJAKAN Memantapkan penyediaan prasarana wilayah dengan meningkatkan kelengkapannya, skala pelayanannya, pemerataannya, serta sistem interkonektivitas dan keterpaduan antar jenis prasarana dan dengan wilayah-wilayah yang dilayaninya secara efisien, yang meliputi sistem jaringan sumber daya air Memantapkan pelestarian dan perlindungan kawasan lindung untuk mencapai perlindungan lingkungan sumberdaya alam/buatan dan ekosistemnya, meminimalkan resiko dan mengurangi kerentanan bencana, mengurangi efek pemanasan global yang berprinsip partispasi, menghargai kearifan lokal, serta menunjang pariwisata, penelitian, dan edukasi, yang meliputi kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya Mengembangkan kawasan budidaya sesuai dengan karakter dan daya dukung yang dimiliki terutama untuk mendukung pemantapan sistem metropolitan dan sistem agropolitan dalam rangka peningkatan pertumbuhan dan pemerataan kesejahteraan masyarakat, yang meliputi kawasan peruntukan pertanian

STRATEGI

Pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi

Pengendalian daya rusak air dilakukan pada sungai, danau, waduk, dan/atau bendungan, rawa, cekungan air tanah, sistem irigasi, di antaranya pembangunan prasarana pengendali banjir, serta mencakup upaya pencegahan, penanggulangan, dan pemulihan Pemantapan perlindungan taman nasional dan taman nasional laut dengan partisipasi masyarakat dan pemanfaatan terkendali untuk pariwisata dan penelitian Pengembangan pariwisata di taman wisata alam dan wisata alam laut dengan tetap memperhatikan kelestarian dan perlindungan kawasan serta perlindungan plasma nutfah Pemantapan nilai dan fungsi kawasan cagar budaya melalui pengembangan sebagai daya tarik wisata sejarah serta untuk pengembangan penelitian dan pendidikan bagi masyarakat dengan mempertahankan keaslian dan kearifan lokal Peningkatan upaya pengelolaan untuk mengoptimalkan hasil produksi komoditas pertanian lahan basah, pertanian lahan kering, dan hortikultura, dengan peningkatan nilai tambahnya, dan peningkatan pemasarannya yang terintegrasi dengan kawasan agropolitan dengan penekanan khusus pada mempertahankan luas sawah beririgasi teknis Peningkatan pembinaan, penyuluhan, dan pelatihan untuk pengembangan pertanian lahan basah, pertanian lahan kering, dan hortikultura Pengembangan kemitraan masyarakat dan swasta dengan pendampingan pemerintah Pengembangan sarana dan prasarana 55


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KEBIJAKAN

STRATEGI pendukung kawasan agropolitan

Mengembangkan kawasan budidaya sesuai dengan karakter dan daya dukung yang dimiliki terutama untuk mendukung pemantapan sistem metropolitan dan sistem agropolitan dalam rangka peningkatan pertumbuhan dan pemerataan kesejahteraan masyarakat, yang meliputi kawasan peruntukan perkebunan Mengembangkan kawasan budidaya sesuai dengan karakter dan daya dukung yang dimiliki terutama untuk mendukung pemantapan sistem metropolitan dan sistem agropolitan dalam rangka peningkatan pertumbuhan dan pemerataan kesejahteraan masyarakat, yang meliputi kawasan peruntukan peternakan

Mengembangkan kawasan budidaya sesuai dengan karakter dan daya dukung yang dimiliki terutama untuk mendukung pemantapan sistem metropolitan dan sistem agropolitan dalam rangka peningkatan pertumbuhan dan pemerataan kesejahteraan masyarakat, yang meliputi kawasan peruntukan perikanan

Pengembangan komoditas-komoditas unggul perkebunan di setiap wilayah serta pengoptimalan pengolahan dan peningkatan nilai tambah hasil perkebunan melalui pengembangan agropolitan

Pengembangan komoditas-komoditas unggul peternakan besar, kecil, unggas di setiap wilayah serta pengoptimalan pengolahan dan peningkatan nilai tambah hasil peternakan melalui pengembangan agropolitan

Peningkatan kualitas dan kuantitas produk perikanan tangkap dan perikanan budidaya dengan membentuk sentra pengolahan hasil perikanan untuk mendukung pengoptimalan pengolahan dan peningkatan nilai tambah hasil perikanan melalui pengembangan minapolitan Pengembangan pusat pembenihan (breeding centre) di kawasan pembudidayaan ikan Peningkatan pembinaan, penyuluhan, dan pelatihan untuk pengembangan perikanan budidaya Peningkatan sarana dan prasarana untuk pengembangan perikanan tangkap dan teknologi penangkapan ikan yang ramah lingkungan Penataan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil sesuai daya dukungnya untuk 56


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KEBIJAKAN

STRATEGI menjamin keberlangsungan ekosistem pada wilayah tersebut

Mengembangkan kawasan budidaya sesuai dengan karakter dan daya dukung yang dimiliki terutama untuk mendukung pemantapan sistem metropolitan dan sistem agropolitan dalam rangka peningkatan pertumbuhan dan pemerataan kesejahteraan masyarakat, yang meliputi kawasan peruntukan industri Mengembangkan kawasan budidaya sesuai dengan karakter dan daya dukung yang dimiliki terutama untuk mendukung pemantapan sistem metropolitan dan sistem agropolitan dalam rangka peningkatan pertumbuhan dan pemerataan kesejahteraan masyarakat, yang meliputi kawasan peruntukan pariwisata Mengembangkan kawasan budidaya sesuai dengan karakter dan daya dukung yang dimiliki terutama untuk mendukung pemantapan sistem metropolitan dan sistem agropolitan dalam rangka peningkatan pertumbuhan dan pemerataan kesejahteraan masyarakat, yang meliputi kawasan peruntukan pemukiman Peningkatan

Pengembangan pusat promosi dan pemasaran hasil industri kecil Pengembangan industri yang mengolah hasil-hasil agro Pengembangan industri berteknologi tinggi dan ramah lingkungan di kawasan industri metropolitan Pengembangan sarana dan prasarana pendukung pengembangan industri Mengembangkan daya tarik wisata andalan prioritas yang terdiri dari wisata alam, budaya, taman rekreasi, dan wisata lainnya Membentuk zona wisata disertai pengembangan paket wisata Pengsinkronan promosi wisata dengan agenda nasional dan global Pelestarian tradisi/kearifan masyarakat lokal (local indigenous) Peningkatan pembinaan, penyuluhan, dan pelatihan kepada masyarakat lokal dan atau pengrajin lokal untuk pengembangan pariwisata Pengembangan kawasan permukiman perkotaan terutama pengembangan permukiman modern dan efisien serta terintegrasi dengan sistem transportasi berkelanjutan (transit oriented development) di kawasan metropolitan Pengembangan kawasan permukiman yang menyokong pengembangan agropolitan di kawasan perdesaan Peningkatan penyediaan perumahan sesuai dengan tingkat permintaan masyarakat secara partisipatif, penyediaan perumahan dan pelayanan infrastruktur yang berpihak pada masyarakat golongan ekonomi lemah melalui pengembangan permukiman yang efisien dan berkelanjutan Mengoptimalkan pemanfaatan potensi 57


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KEBIJAKAN operasionalisasi perwujudan pengembangan kawasan andalan dengan produk unggulan sektor kelautan dan perikanan

Pengembangan kota-kota pesisir di Kepulauan Provinsi Jawa Timur

Peningkatan dan pemantapan fungsi dan peran kawasan ekonomi high tech industrial park, kawasan ekonomi khusus, kawasan agropolitan, kawasan koridor metropolitan, dan kawasan kerjasama regional di Provinsi Jawa Timur

STRATEGI perikanan tangkap dan budidaya secara berkelanjutan melalui pengembangan pusatpusat kegiatan perikanan yang terpadu dengan pusat-pusat koleksi dan distribusi (minapolitan) Mendorong peningkatan nilai tambah manfaat hasil-hasil perikanan yang didukung oleh fasilitas pelayanan informasi dan jasa terpadu serta industri pengolahan ikan yang memiliki dukungan akses yang baik ke pasar Mengembangkan kerjasama perdagangan atau pemasaran dengan daerah-daerah produsen lainnya dan kerjasama perdagangan antarnegara Meningkatkan akses menuju kota-kota pesisir yang menjadi orientasi utama di wilayah Jawa Timur Mengembangkan pelayanan penunjang kegiatan perdagangan internasional, berskala kecil hingga besar Mengembangkan prasarana dan sarana penunjang kegiatan sosial – ekonomi masyarakat Mengembangkan kegiatan ekonomi dengan sebesar-besarnya memanfaatkan sumber daya lokal Meningkatkan industri di kota-kota pesisir secara ramah lingkungan dan mendukung keberlanjutan Optimasi pengembangan kawasan melalui peningkatan nilai ekonomis kawasan Peningkatan komoditas unggulan, sarana dan prasarana pendukung proses produksi Peningkatan kualitas dan kuantitas sumber daya manusia (SDM) baik sebagai tenaga ahli maupun tenaga pendukung Mempercepat alih teknologi yang lebih efisien dan efektif Dukungan kebijakan melalui pemberian instrumen insentif, antara lain berupa keringanan pajak dan bebas pajak (tax holiday) Menjalin kerjasama dengan pihak investor, terkait pemberian kredit/modal usaha Penelusuran potensi kawasan atau sub sektor strategis yang dapat dikembangkan dan penetapan kawasan ekonomi khusus baru 58


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

KEBIJAKAN

Peningkatan dan pemantapan fungsi dan peran kawasan strategis sosial dan budaya; yaitu pemeliharaan nilai sejarah dan budaya yang tinggi serta nilai-nilainya yang asli dengan pengelolaan yang mengapreasiasi nilai tersebut melalui pariwisata

STRATEGI Peningkatan kerjasama antardaerah untuk mengoptimalkan pertumbuhan daerah perbatasan baik antarkabupaten/kota di Jawa Timur maupun kawasan perbatasan provinsi Mengoptimalkan pengembangan kawasan melalui peningkatan nilai ekonomis kawasan, antara lain pemanfaatan sebagai aset wisata, penelitian dan pendidikan Mengendalikan perkembangan lahan terbangun di sekitar kawasan Melestarikan kawasan sekitar serta memberikan gambaran berupa relief atau sejarah yang menerangkan obyek/situs tersebut Membina masyarakat sekitar untuk ikut berperan dalam menjaga peninggalan sejarah Meningkatkan kegiatan festival wisata atau gelar seni budaya Melestarikan dan mempromosikan tradisi/kearifan masyarakat lokal (local indigenous) Mengendalikan kawasan sekitar secara ketat

Sumber: Dokumen RTRW Provinsi Jawa Timur 2009-2029.

Apabila membandingkan Tabel 2.10 dan Tabel 2.11 di atas, dapat dikatakan bahwa sebagian besar Kebijakan dan Strategi yang termuat dalam dokumen RTRW Provinsi Jawa Timur dapat diasosiasikan dengan Arah Kebijakan dan Agenda yang termuat Misi Pengembangan Perekonomian Moderen Berbasis Agrobisnis yang termuat dalam dokumen RPJPD. Namun, tidak terlihat adanya pemetaan yang jelas antara isi pada Tabel 2.10 dan Tabel 2.11 sehingga kesulitan akan terasakan ketika akan dilakukan penarikan benang merah untuk memperoleh asosiasi eksplisit item per item di antara keduanya. Sementara itu, definisi perekonomian moderen tidak terdefinisikan secara jelas di dalam dokumen RPJPD dan tidak terlihat pula dengan jelas dalam pemuatan Arah Kebijakan dan Agenda. Bagaimana kaitan antara pengembangan pariwisata dan perekonomian moderen juga tidak terlihat dengan jelas. Ketiadaan pencantuman ukuran pencapaian misi dan positioning dalam dokumen RPJPD menyebabkan penetapan Arah Kebijakan dan Agenda menjadi mengambang. Hal ini tentunya akan menyulitkan 59


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

bagi penyusunan dokumen RTRW 14. Apabila demikian, tentunya akan makin sulit pula bagi dokumen RPJMD untuk mempergunakannya sebagai acuan. Untuk memperbaiki derajat keintegrasian antar dokumen perencanaan makro daerah, beberapa prinsip berikut dapat dilaksanakan, tentunya dengan asumsi bahwa daerah minimal telah melaksanakan prinsip-prinsip yang telah dikemukakan pada ketiga bagian sebelumnya. PRINSIP 12: fokuskan Arah Kebijakan RPJPD sebagai turunan Misi RPJPD Perlu diingat bahwa dokumen RPJPD adalah dokumen perencanaan jangka panjang sehingga Arah Kebijakan yang diturunkan dari Misi RPJPD seharusnya juga difokuskan pada kebijakan jangka panjang yang relevan saja. Dengan mempergunakan contoh Misi Pengembangan Perekonomian Moderen Berbasis Agrobisnis yang termuat dalam dokumen RPJPD Provinsi Jawa Timur, penetapan Arah Kebijakan, seperti terlihat pada Tabel 2.10, terlalu terfokus pada agrobisnis, sementara karateristik “Perekonomian Moderen� tidak terlihat pada Arahan Kebijakan. Penetapan Arah Kebijakan juga seharusnya merupakan bentuk arahan kebijakan untuk menjawab berbagai pertanyaan terkait Misi yang telah dicanangkan, seperti termuat pada bagian 2.4.3. PRINSIP 13: susun pemetaan antara Arah Kebijakan dalam dokumen RPJPD dan Kebijakan dalam dokumen RTRW. Apabila tingkat agregasi keduanya masih terlalu tinggi, susun pemetaan antara Agenda Kebijakan dokumen RPJPD dan Strategi Penataan Ruang dokumen RTRW Karena sifat dokumen yang berbeda antara dokumen RPJPD dan dokumen RTRW, akan sulit bagi keduanya untuk dipaksakan disusun dengan struktur yang sama. Namun, adanya pemetaan ini akan memaksa kedua dokumen untuk disusun dengan struktur yang terintegrasi atau memikirkan keintegrasian dengan dokumen lainnya, termasuk pada sisi muatan. Ketiadaan pemetaan akan berpotensi 14

Lihat indikasi keberhasilan pencapaian Misi dalam dokumen RPJPD Provinsi Jawa Timur yang sangat sederhana dan tidak menunjukkan ukuran pencapaian yang jelas, seperti tercapainya pertumbuhan dan pemerataan ekonomi yang berkualitas, terjadinya peningkatan PDRB per kapita dan terjadinya penurunan angka pengangguran dan kemiskinan.

60


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

memunculkan perbedaan di antara kedua dokumen dalam melihat kebijakan yang dianggap penting bagi daerah. Sebagai contoh, Arah Kebijakan optimalisasi peran lembaga keuangan dan perbankan pada dokumen RPJPD Provinsi Jawa Timur tidak ditemui dalam penetapan Kebijakan pada dokumen RTRW dan, sebaliknya, Kebijakan terkait berbagai kawasan ekonomi khusus yang termuat pada dokumen RTRW sama sekali tidak muncul pada penetapan Arah Kebijakan yang termuat pada dokumen RPJPD, padahal ini merupakan isu ekonomi yang terkait kewilayahan yang sangat penting bagi dinamika perekonomian Provinsi Jawa Timur dalam jangka panjang. Seperti ditunjukkan pada Tabel 2.3, setiap isu ekonomi sebenarnya dapat diterjemahkan dalam konteks spasial atau wilayah, sekalipun terkadang membutuhkan penafsiran lebih lanjut. Karena arah dan teknis penyusunan kedua dokumen ini berbeda, seperti telah dikemukakan sebelumnya pada sub-bab 2.3, dapat terjadi bahwa pemetaan antara Arah Kebijakan pada dokumen RPJPD dan Kebijakan Penataan Ruang pada dokumen RTRW sulit dilakukan karena derajat agregasi pengelompokan kebijakan yang masih terlalu tinggi. Apabila demikian, pemetaan dapat dilakukan antara Agenda Kebijakan pada dokumen RPJPD dan Strategi Penataan Ruang pada dokumen RTRW. Dengan mengambil contoh dokumen RPJPD dan RTRW Provinsi Jawa Timur, sulit dilakukan pemetaan antara Arah Kebijakan pada dokumen RPJPD dan Kebijakan Penataan Ruang pada dokumen RTRW karena derajat agregasinya menyebabkan terjadinya overlapping antara yang satu dengan yang lainnya, karena penetapan Arah Kebijakan pada dokumen RPJPD diturunkan dari masing-masing Misi Pembangunan, sementara penyusunan Strategi Penataan Ruang tidak dilakukan atas dasar tersebut, sekalipun Tujuan Penataan Ruang pada dokumen RTRW telah diintegrasikan dengan Misi Pembangunan pada dokumen RPJPD. Oleh karena itu, dengan membandingkan Tabel 2.10 dan Tabel 2.11, terlihat bahwa pemetaan di antara kedua dokumen akan lebih dapat diimplementasikan pada tingkat break-down data yang lebih tinggi, yaitu antara Agenda Kebijakan pada dokumen RPJPD dan

61


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Strategi Penataan Ruang pada dokumen RTRW sekalipun belum sepenuhnya menghasilkan relasi yang bersifat penuh (inclusive) 15.

2.4.5.

Integrasi Horizontal Aspek Perencanaan Lima Tahunan

Ekonomi

Program

Secara umum, apabila keseluruhan prinsip yang disebutkan pada bagian-bagian sebelumnya telah dilaksanakan, maka penetapan tahapan program lima tahunan juga akan saling terintegrasi, karena penyusunan tahapan program perencanaan lima tahunan pada dokumen RPJPD dan RTRW diturunkan dari program perencanaan jangka panjang. Pada tabel dibawah ini menunjukkan contoh masih sedikitnya keterkaitan antara Program Ruang lima tahunan aspek ekonomi dalam RTRW dengan Pencapaian VIsi/Misi dalam RPJPD untuk Kabupaten Mojokerto, diuraikan sebagai berikut : Tabel 2.12 Keterkaitan antara Program Ruang Lima Tahunan dalam RTRW dengan Pencapaian Visi/Misi dalam RPJPD Kabupaten Mojokerto

RPJPD Kabupaten Mojokerto

RTRW Kabupaten Mojokerto

Tahun 2005-2025

Tahun 2009-2029

Misi dan Arah Kebijakan : 1. Terwujudnya pemerataan pemenuhan hak-hak dasar dan kebutuhan sosial ekonomi masyarakat Kabupaten Mojokerto,arah kebijakannya adalah sebagai berikut : a. Menurunnya jumlah penduduk miskin dan pengangguran di Kabupaten Mojokerto;

Program Ruang dalam RTRW terkait dengan Misi Poin 1 RPJPD tertuang dalam indikasi program struktur ruang, yaitu :  Pengembangan Kawasan Berbasis Pertanian  Mendorong Perdesaan 

Pertumbuhan

Perdesaan Kawasan

Penetapan fungsi kawasan perdesaan

e. Semua anggota masyarakat 15

Pada kondisi saat ini, bahkan pemetaan pada tingkat ini masih memungkinkan terjadinya missing relation karena penyusunan dokumen RTRW dan RPJPD di berbagai daerah masih dilakukan secara terpisah dan belum sepenuhnya saling mengacu pada tingkat substansi yang lebih detil. Perlu diingat sekali lagi bahwa pemetaan akan dapat berjalan baik apabila prinsip-prinsip yang telah dikemukakan sebelumnya telah dilaksanakan. Pada kenyataanya, dapat dikatakan bahwa seluruh daerah sampel belum melaksanakan prinsip-prinsip ini.

62


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning mempunyai akses yang sama dalam mendapatkan dan memanfaatkan berbagai pelayanan sosial serta mendapatkan dan memanfaatkan sarana dan prasarana ekonomi;

6. Terwujudnya peningkatan kegiatan ekonomi dan pendapatan masyarakat, arah kebijakannya adalah sebagai berikut : a. Meningkatnya pertumbuhan sektor Industri, produksi pertanian, produk unggulan perdesaan, jasa dan pariwisata di Kabupaten Mojokerto yang didukung oleh sektor pertanian yang handal; b. Semakin luasnya lapangan kerja dan semakin berkurangnya angka pengangguran;

Program dalam RTRW terkait Misi Poin 6 dalam RPJPD tertuang dalam indikasi program pola ruang kawasan budidaya:  Pengembangan dan pengendalian kawasan unggulan untuk sektor pertanian, perkebunan, perikanan  Pengembangan kawasan peruntukan industry pada lokasi Kec. Ngoro, Kec. Jetis, Kec. Mojoanyar  Pengembangan pariwisata

kawasan

unggulan

c. Semakin meningkatnya pendapatan riil masyarakat yang diikuti oleh pemerataan pendapatan yang berkeadilan, dan semakin menurunnya jumlah keluarga miskin di Kabupaten Mojokerto; d. Tersedianya sarana & prasarana dasar wilayah yang memadai sehingga mampu mendorong tumbuh kembangnya sektor industri, jasa dan pariwisata.

Sedikitnya keintegrasian program ruang/spatial dalam RPJPD dengan alokasi ruang pada RTRW, ditunjukkan pada hal sebagai berikut : • Dimensi waktu perencanaan antara RTRW (2009-2029) dengan RPJPD (2005-2025) disusun pada waktu yang berbeda, sehingga target pencapaian ruang dalam RTRW dengan RPJPD

63


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

berbeda. Setidaknya, apabila tidak disusun bersaman antar RPJPD dan RTRW, salah satu dokumen tetap saling mengacu. • Sulitnya ditemukan keintegrasian pada level ini karena kedua dokumen belum menampilkan muatan program yang operasional. Dalam RTRW program yang seharusnya lebih operasional masih bersifat umum begitu pula dengan RPJPD tahapan program masih diuraikan secara umum. • Kelemahan integrasi pada aspek ini adalah tahapan program pembangunan dalam RPJPD sifatnya makro sedangkan program ruang/spatial sifatnya operasional. Sedikit menunjukkan keintegrasian hanya pada penjabaran Misi Pemerataan Pemenuhan Hak-hak dasar dan Kebutuhan Sosial Ekonomi masyarakat dalam RPJPD Kabupaten Mojokerto dengan pemanfaatan ruang kawasan pertanian dalam RTRW masih menunjukkan keintegrasian

64


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

BAB 3 INTEGRASI SEKTORAL ASPEK EKONOMI 3.1. Pedoman Teknis Penelusuran Keterkaitan Sektoral Kegiatan Ekonomi Pada Bab 1 telah dijelaskan cakupan analisis ekonomi yang minimal diperlukan untuk penyusunan dokumen perencanaan makro daerah. Seperti telah ditunjukkan dalam Tabel 1.1, analisis ekonomi makro sektoral didasarkan atas analisis sektoral perekonomian makro. Dalam disiplin analisis ekonomi makro, pengukuran aktivitas ekonomi secara agregat dilakukan dalam bentuk penghitungan Produk Domestik Bruto (PDB), yaitu nilai akhir barang dan jasa yang diproduksi pada suatu periode tertentu di dalam batas perekonomian suatu negara. Dalam konteks perekonomian daerah, pengukurannya dilakukan dalam bentuk penghitungan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Secara konseptual, seperti halnya penghitungan PDB, penghitungan PDRB secara konseptual dilakukan atas 3 pendekatan, yaitu pendekatan pengeluaran (expenditure approach), pendekatan pendapatan (income approach), dan pendekatan produksi (product approach). Pendekatan produk inilah yang seringkali disebut pula sebagai pendekatan sektoral / lapangan usaha, di mana Badan Pusat Statistik (BPS) mengelompokkan PDRB menurut 9 lapangan usaha, yaitu: 1. Pertanian, yang terbagi lagi menjadi pertanian tanaman pangan, perkebunan, peternakan, perikanan, dan kehutanan 2. Pertambangan dan penggalian 3. Industri pengolahan, yang terbagi lagi menjadi industri pengolahan migas dan industri pengolahan non-migas 4. Listrik, gas, dan air bersih 5. Bangunan 6. Perdagangan, hotel, dan restoran 7. Pengangkutan dan komunikasi 65


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

8. Keuangan, persewaan, dan jasa perusahaan 9. Jasa lainnya Perlu dipahami bahwa basis klasifikasi didasarkan pada perhitungan nilai tambah bruto. Klasifikasi demikian berlaku secara internasional. Artinya, klasifikasi demikian juga dipergunakan dalam perhitungan PDB di negara lain di seluruh dunia. Selain mempergunakan klasifikasi PDRB yang telah bersifat baku, dokumen RPJPD juga mempergunakan klasifikasi sektor yang mengarah pada bidang yang ditangani oleh pemerintah, seperti agama, pendidikan, kesehatan, pertanian, industri, kesejahteraan masyarakat, dan perdagangan. Klasifikasi demikian lebih bersesuaian dengan basis klasifikasi pada dokumen RTRW yang juga lebih didasarkan pada kedinasan atau bidang tugas pemerintahan daerah. Bagaimanakah melihat keterkaitan antar sektor dengan mempergunakan basis klasifikasi yang berbeda tersebut dalam analisis ekonomi? PRINSIP 14: jabarkan definisi pengembangan ekonomi pada dokumen perencanaan yang relevan dan telusuri keterkaitan ke depan (forward linkage) dan keterkaitan ke belakang (backward linkage) kegiatan yang terkait di dalamnya. Kemudian, telusuri dinas-dinas mana yang terkait dengan kegiatan tersebut Penjabaran definisi suatu konsep pengembangan ekonomi sebagai langkah pertama sangat penting karena tiga alasan. Pertama, konsep pengembangan ekonomi harus dimengerti dan ditangkap sama oleh para perencana sehingga pemuatannya dalam dokumen perencanaan makro daerah juga senada (terintegrasi). Apabila konsep ini merupakan domain dokumen RTRW, maka dokumen RTRW yang harus memberikan penjabaran konsep tersebut. Sebagai contoh, pengembangan ekonomi kawasan metropolitan. Bagaimanakah konsep ekonomi kawasan metropolitan itu dijabarkan ke dalam dokumen RTRW, pengaruhnya terhadap struktur dan pola ruang daerah, program-program terkait pengembangan kawasan metropolitan,dsb. Sebaliknya, apabila konsep ini merupakan domain dokumen RPJPD, maka dokumen tersebut yang harus memberikan penjabaran konsep tersebut. Sebagai contoh, pengembangan ekonomi berbasis agrobisnis. Kedua, kejelasan konsep akan membantu para perencana untuk melihat lingkup kegiatan atau urusan yang terkait di dalamnya. Pemetaan lingkup kegiatan akan membantu penelusuran terhadap 66


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

dinas atau instansi yang berwenang (SKPD) untuk mengatur kegiatan tersebut. Ketiga, kejelasan konsep akan memudahkan pemerintah untuk melakukan pengambilan kebijakan terkait maupun pengukuran dampak kebijakan yang terkait dengan konsep pengembangan. Hal ini penting bagi penyusunan public policy dalam dokumen RPJMD. Pemahaman akan lingkup analisis ekonomi akan membantu perencana untuk melakukan penelusuran atas berbagai kegiatan dan urusan terkait dengan konsep pengembangan ekonomi yang termuat dalam dokumen. Di dalam perspektif analisis ekonomi, suatu kegiatan tidak akan berdiri sendiri, namun memiliki keterkaitan dengan kegiatan lain yang sangat mungkin berada di bawah sektor yang berbeda. Oleh karena itu, efektivitas suatu program atau kegiatan sangat bergantung pada sejauh mana koordinasi antar sektor dapat dilakukan. Dalam perspektif ini, akan sangat membantu apabila perencana dapat melakukan pemetaan keterkaitan konsep pengembangan ekonomi dengan sektor atau urusan terkait. Tabel 3.1 menunjukkan contoh pemetaan keterkaitan antar sektor dalam penterjemahan konsep pengembangan perekonomian berbasiskan agrobisnis. Kolom pertama dalam tabel tersebut menjelaskan secara singkat fokus kegiatan pengembangan ekonomi berbasis agrobisnis. Kejelasan definisi dan fokus kegiatan dibutuhkan untuk penyusunan kolom kedua, yaitu yang memuat daftar berbagai lapangan usaha yang memiliki keterkaitan yang nyata dengan kegiatan pertanian. Identifikasi lapangan usaha terkait dilakukan dengan menganalisis backward dan forward linkage kegiatan yang menjadi fokus pengembangan. Apabila diperhatikan, pembagian lapangan usaha ini konsisten dengan cakupan analisis ekonomi yang termuat dalam Tabel 1.1, yang sesuai pula dengan klasifikasi lapangan usaha PDRB atas dasar pendekatan produksi. Konsistensi pengacuan pada klasifikasi lapangan usaha PDRB akan memudahkan pengambil kebijakan di daerah untuk menganalisis dampak kebijakan ekonomi yang dapat dijadikan dasar penyusunan dokumen RPJMD. Dengan mempergunakan contoh pengembangan ekonomi berbasiskan agrobisnis, kelima sub-sektor pertanian akan otomatis termasuk di dalamnya. Karena produk pertanian akan selanjutnya diperdagangkan atau diolah, maka akan muncul forward linkage dengan sektor industri dan sektor perdagangan. Selanjutnya, 67


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

perdagangan produk pertanian mentah, semi-olah, atau jadi akan menuju ke pasar, yaitu sebagai produk akhir yang langsung diperjualbelikan pada retail market dan sebagai input antara yang diolah lebih lanjut. Karena pencatatan statistik dilakukan atas perhitungan nilai tambah pada harga pasar, maka muncullah sektor restoran. Karena perdagangan tak terlepas dari transportasi, maka muncul pulalah sektor pengangkutan. Sektor utilitas (listrik, gas, air bersih) dan konstruksi muncul terkait dengan penggunaan supporting input dan sewa bangunan. Sementara itu, sektor keuangan terkait dengan penggunaan jasa keuangan (perbankan dan asuransi) yang terkait dengan perdagangan dan transportasi produk mentah dan semi-olah pertanian serta produk industri pertanian. Kolom ketiga berisikan daftar faktor produksi yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan pengembangan perekonomian berbasiskan agrobisnis. Dalam analisis ekonomi dinyatakan bahwa untuk menghasilkan output dibutuhkan kombinasi berbagai faktor produksi. Secara umum, pemuatan faktor produksi dapat diasosiasikan dengan analisis factor endowments yang disyaratkan oleh Permen PU No.20 / PRT / M / 2007 yang tercantum pula pada Tabel 2.1. Kolom ketiga ini membantu memberikan link untuk penyusunan daftar SKPD terkait pada kolom keempat. Perlu dicatat bahwa sebagian SKPD terkait adalah yang bidang tugasnya tidak langsung dapat diasosiasikan dengan lapangan usaha tertentu, seperti lingkungan hidup, pariwisata (terkait dengan agrowisata), dan pendidikan. Pada Tabel 3.1 juga memberikan gambaran bagaimana konsep pengembangan ekonomi berbasis agrobisnis dapat diterjemahkan secara integratif sehingga memudahkan untuk melihat hubungan antar dokumen RPJPD (regional planning), dokumen RTRW (spatial planning), dan dokumen RPJMD (public policy). Keterkaitan dengan dokumen RPJMD tentu berkaitan dengan formulasi penentuan strategi, program, dan kebijakan kepala daerah untuk mengimplementasikan konsep pengembangan perekonomian berbasis agrobisnis ini dengan memperhatikan time frame masa pemerintahan yang diembannya.

68


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tabel 3.1. Keterkaitan Pengembangan Perekonomian Berbasiskan Agrobisnis

FOKUS

Pengembangan sentra produksi, sentra distribusi, dan nilai tambah sektor pertanian dan sub-sektor pertanian

LAPANGAN USAHA TERKAIT Pertanian tanaman pangan Perkebunan Perikanan (tambak) Peternakan Kehutanan (hutan tanaman industri) Industri: 1. Industri pakan hewan 2. Industri alat pertanian 3. Industri kimia penunjang pertanian (pupuk dan pemberant as hama) dan hasil pertanian (minyak, cat, dan lain-lain) 4. Industri makanan dan minuman 5. Industri rokok 6. Industri tekstil dan pakaian jadi 7. Industri kulit dan

FAKTOR PRODUKSI

a. Teknologi pertanian (technology) b. Tenaga pengolah pertanian (physical labor) c. Tenaga ahli pertanian (skilled labor) d. Mesin dan peralatan pengolah pertanian (equipments) e. Kewirausahaan pertanian (entrepreneursh ip) f. Lahan pertanian (land) g. Modal pengusahaan pertanian (capital)

SKPD TERKAIT

• Pertanian • Perkebunan • Kelautan dan Perikanan • Peternakan • Kehutanan • Perindustrian • Pekerjaan Umum • Perdagangan • Perhubungan • Pendidikan • Penanaman Modal • Pertanahan • Ketenagakerjaan • Lingkungan Hidup • Pariwisata

69


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

FOKUS

LAPANGAN USAHA TERKAIT barang dari kulit 8. Industri kayu, rotan, dan produknya (termasuk peralatan rumah tangga dan furnitur) 9. Industri kertas, karton, dan produknya Listrik, gas, dan air bersih Konstruksi Perdagangan Restoran Pengangkutan Keuangan

FAKTOR PRODUKSI

SKPD TERKAIT

Sumber: 1) Dokumen RPJP Provinsi Jawa Timur 2005-2025 2) Dokumen RTRW Provinsi Jawa Timur 2009-2029 3) Diolah

Pemetaan dengan cara yang serupa dapat dilakukan terhadap berbagai konsep pengembangan ekonomi yang lain. Tabel 3.2 menunjukkan contoh daftar dinas / urusan terkait dalam berbagai konsep pengembangan ekonomi yang termuat dalam berbagai dokumen perencanaan makro daerah. Pada sejumlah konsep pengembangan ekonomi, seperti pengembangan kawasan ekonomi khusus (KEK), pengindetifikasian lapangan usaha dan dinas / urusan terkait sangat penting karena menyangkut pula pemberian berbagai insentif pengembangan 16.

16

Fasilitas-fasilitas yang diberikan meliputi insentif fiskal dan non-fiskal, memerlukan pembahasan tersendiri dan bukan merupakan bagian dari studi.

70


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

PRINSIP 15: apabila konsep pengembangan ekonomi merupakan konsep yang berasal dari pemerintah pusat, pelajari definisi konsep tersebut dan telusuri keterkaitan ke depan (forward linkage) dan keterkaitan ke belakang (backward linkage) kegiatan yang terkait di dalamnya. Selanjutnya, telusuri pula dinas-dinas mana yang terkait dengan kegiatan tersebut Beberapa konsep pengembangan ekonomi merupakan konsep yang berasal dari pemerintah pusat dan sangat bersifat teknis. Sebagai contoh, istilah Kawasan Ekonomi Khusus merupakan suatu istilah teknis yang penjabaran definisinya terkait dengan aturan UU Kepabeanan, yang pemberian insentif fiskal dan insentif investasinya terkait dengan UU Penanaman Modal dan UU Kepabeanan. Beberapa ketentuan hukum mengenai KEK bahkan ditentukan terpisah dan menjadi kewenangan pemerintah pusat, seperti UU Pelabuhan Bebas. Di berbagai negara, KEK (Special Economic Zone) biasanya langsung diatur dan diberikan oleh pemerintah pusat karena menyangkut pemberian insentif fiskal yang terkait dengan kepabeanan dan insentif keimigrasian bagi penggunaan tenaga kerja asing. Peran daerah dalam pengembangan KEK relatif terbatas, sekalipun unsur daerah masih masuk sebagai bagian dari Badan Pengusahaan KEK. Tabel 3.2. Konsep Pengembangan Perekonomian dan Urusan Terkait TUJUAN

FOKUS

URUSAN TERKAIT

Pengembangan perekonomian berbasiskan pertanian

Pengembangan sentra produksi, sentra distribusi, dan nilai tambah sektor pertanian dan subsektor pertanian

Pertanian, perkebunan, kehutanan, kelautan dan perikanan, perdagangan, perindustrian, pendidikan, pariwisata, pekerjaan umum, perhubungan, pertanahan, ketenagakerjaan, koperasi dan UKM, penanaman modal, lingkungan hidup

Pengembangan perekonomian kawasan

Pengembangan sentra produksi, industri dan

Pertanian, perkebunan, kehutanan, kelautan dan perikanan, pertambangan, 71


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

TUJUAN

FOKUS

URUSAN TERKAIT

metropolitan

perdagangan, transportasi darat, dan pelabuhan laut

perdagangan, perindustrian, pendidikan, pariwisata, pekerjaan umum, perhubungan, pertanahan, ketenagakerjaan, penanaman modal, lingkungan hidup

Pengembangan perekonomian berbasiskan pariwisata

Pengembangan obyek dan kegiatan wisata dan kebudayaan, serta perhotelan dan rumah makan

Pariwisata, perhubungan, pendidikan, pertanahan, perdagangan, koperasi dan UKM, perhubungan, ketenagakerjaan, penanaman modal, lingkungan hidup

Pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus

Pengembangan sentra industri perdagangan, pelabuhan laut

Perdagangan, perindustrian, pendidikan, pekerjaan umum, penataan ruang, perhubungan, pertanahan, ketenagakerjaan, penanaman modal, lingkungan hidup, pariwisata

Pengembangan ekonomi kerakyatan

Pemberdayaan koperasi dan UKM (termasuk industri kecil dan rumah tangga), serta peningkatan akses dan subsidi kesehatan, pendidikan, perumahan, dan kesempatan kerja bagi masyarakat miskin serta pemerataan pendapatan

dan dan

Koperasi dan UKM, perindustrian, ketenagakerjaan, pendidikan, kesehatan, pekerjaan umum, pertanian, perkebunan, kehutanan, kelautan dan perikanan

Sumber: hasil kajian. 72


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tabel 3.2 menunjukkan bahwa fokus pengembangan ekonomi berbeda antara satu dengan yang lain sehingga akan mempengaruhi pula derajat keterlibatan masing-masing dinas atau urusan. Sebagai contoh, di dalam suatu KEK seperti FTZ (Free Trade Zone) atau Freeport Zone masih dimungkinkan adanya keterlibatan Dinas Pariwisata, walaupun dalam skala sangat terbatas, yaitu terkait dengan perhotelan, wisata budaya dan alam, serta penjualan cendera mata 17. Sementara keterlibatan Dinas Pariwisata tentunya dominan pada konsep pengembangan perekonomian berbasiskan pariwisata, karena obyek wisata yang dapat dikembangkanpun sangat beragam, yaitu wisata sejarah, budaya, alam, kuliner, dan belanja 18. Tabel yang sama juga menunjukkan bahwa konsep pengembangan ekonomi juga akan memberikan dampak pula bagi pola hubungan antar daerah, sehingga memberikan konsekuensi aspek spasial yang nyata.

3.2. Pedoman Teknis Pengintegrasian Sektoral Aspek Ekonomi Setelah pemetaan keterkaitan antara lapangan usaha dan dinas / urusan terkait untuk masing-masing konsep pengembangan ekonomi dilakukan, tahap berikutnya adalah pengintegrasian dokumen perencanaan makro daerah agar sesuai dengan dokumen perencanaan makro sektoral. PRINSIP 16: inventarisasi seluruh ketentuan teknis pada tingkat pemerintahan yang lebih tinggi sebagai acuan regulasi dan jadikan muatan-muatan konsep pengembangan ekonomi dalam dokumen perencanaan makro jangka panjang daerah (RPJPD dan RTRW) sebagai pedoman untuk penyusunan Rencana Induk Sektor dan RPJMD Agar konsep pengembangan ekonomi dapat dioperasionalkan dalam dokumen perencanaan makro daerah, perlu dilakukan inventarisasi berbagai regulasi sektoral yang terkait. Inventarisasi ini penting 17

Contoh demikian dapat dilihat pada Subic Freeport Zone di Filipina, yang mengalokasikan sebagian kecil dari wilayah tersebut untuk kegiatan pariwisata, yaitu yang terkait dengan perhotelan, wisata alam dan sentra penjualan cendera mata. 18

Wisata belanja cenderung lebih terbatas pada kota-kota besar, seperti Jakarta dan Surabaya. 73


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

karena kemungkinan konflik kepentingan dapat saja muncul. Sebagai contoh, konflik kepentingan akan muncul pada pengusahaan pertambangan di daerah hutan lindung, yaitu antara Kementrian Kehutanan dan Kementrian Lingkungan Hidup di satu sisi, dan Kementrian Pertambangan di sisi yang lain. Contoh konflik kepentingan lainnya adalah pengusahaan kegiatan ekonomi di lokasi hutan, seperti terlihat pada Kabupaten Pesisir Selatan yang hampir 70% areanya adalah kawasan hutan, sebagian di antaranya bahkan merupakan kawasan hutan lindung yang harus dilestarikan karena dianggap sebagai bagian dari `paru-paru dunia’. Pada satu sisi pemerintah Kabupaten Pesisir Selatan memerlukan pembangunan jaringan jalan yang akan jauh lebih ekonomis apabila dapat dilakukan dengan melintasi kawasan hutan, sementara pada sisi yang lain Kementrian Kehutanan melarang adanya perubahan peruntukan kawasan hutan sedikitpun karena khawatir bahwa pembangunan jalan lintas ini akan memicu kegiatan ekonomi yang sulit dikendalikan yang akan merusak kawasan hutan. Contoh konflik kepentingan lainnya adalah antara keharusan mempertahankan lahan pertanian di Kota Mojokerto dan kebutuhan lahan untuk berbagai aktivitas ekonomi karena keterbatasan luas Kota Mojokerto. Tentu perlu dikaji di dalam dokumen RTRW apakah dalam 20 tahun mendatang tidak akan terjadi perubahan peruntukan lahan sejalan dengan makin tingginya opportunity cost upaya mempertahankan lahan tersebut akibat peningkatan nilai ekonomi lahan dalam jangka panjang. Sementara itu, dalam jangka menengah, keketatan ketentuan untuk mempertahankan peruntukan lahan akan menjadi acuan bagi Dinas Kehutanan Kabupaten Pesisir Selatan dan Dinas Pertanian Kota Mojokerto dalam menyusun RIS masing-masing, sementara Kepala Daerah juga harus mempergunakan ketentuan mempertahankan peruntukan lahan sebagai acuan dalam menyusun kebijakan pembangunannya yang tertuang dalam dokumen RPJMD.

3.2.1. Integrasi Aspek Ekonomi Penggambaran Umum Sektoral Apabila penyusunan Gambaran Umum Daerah yang termuat dalam dokumen RPJPD dan RTRW telah dilakukan secara baik dan terintegrasi, seperti telah dijelaskan pada Bab 1 dan Bab 2, maka SKPD juga mestinya dapat mengembangkan gambaran umum 74


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

sektoral dengan cakupan dan basis data yang sama, namun difokuskan pada sektor yang bersesuaian dengan bidang tugas SKPD yang bersangkutan. Dengan demikian, Dinas Pariwisata akan mengembangkan gambaran umum sektor pariwisata, sementara Dinas Perindustrian akan mengembangkan gambaran umum sektor industri. PRINSIP 17: turunkan gambaran umum sektor dari gambaran umum daerah dengan basis dan periodisasi data yang sama namun pada tingkat kedalaman yang lebih tinggi Perlu diperhatikan bahwa data ekonomi makro sektoral yang dihimpun oleh Kantor Statistik Daerah semestinya diperoleh dari masing-masing SKPD di daerah tersebut. Sebagai contoh, data statistik produksi tanaman pangan dan luas lahan budidaya tanaman pangan mestinya dihimpun dari Dinas Pertanian, sementara data statistik jumlah perusahaan yang bergerak pada sektor manufaktur menurut klasifikasi industri (ISIC), serta nilai output yang dihasilkan, mestinya dihimpun dari Dinas Perindustrian. Namun, gambaran umum sektoral tentu lebih detil dibandingkan dengan gambaran umum daerah. Sebagai contoh, Dinas Pariwisata dapat memasukkan data jumlah pengunjung pada berbagai obyek wisata fisik yang ada di daerah tersebut serta perhelatan kesenian akbar yang diselenggarakan di daerah tersebut, data penerimaan pemerintah dari kepariwisataan, data pengeluaran pemerintah untuk kepariwisataan, dan data program kemitraan dengan pihak swasta (business sector) dalam penyelenggaraan kepariwisataan, ke dalam gambaran umum sektoral. Data demikian tidak perlu dimunculkan pada Gambaran Umum Daerah.

3.2.2. Integrasi Aspek Ekonomi Analisis Isu-isu Strategis Sektoral dan Kebutuhan Pengembangan Analisis isu-isu strategis sektoral diturunkan dari gambaran umum daerah. Isu strategis sektoral dapat pula sekaligus merupakan isu strategis daerah atau turunan dari isu strategis daerah. Sebagai contoh, isu ketahanan pangan dan pengalihan lahan pertanian merupakan isu strategis yang termuat dalam dokumen RPJPD dan RTRW Provinsi Jawa Timur. Isu demikian tentu dapat diturunkan menjadi isu strategis sektor pertanian. Demikian pula dengan isu kualitas SDM yang menjadi isu strategis yang termuat dalam

75


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

dokumen RPJPD dan RTRW Kabupaten Mojokerto dan dapat diturunkan menjadi isu strategis sektor ketenagakerjaan. PRINSIP 18: turunkan isu strategis sektor dari isu strategis daerah pada dokumen RPJPD dan RTRW dan / atau dari gambaran umum sektor Apabila isu strategis daerah tidak memiliki keterkaitan langsung dengan isu strategis sektor, maka sektor yang bersangkutan dapat menurunkan isu strategis sendiri berdasarkan gambaran umum daerah, namun dengan tetap memperhatikan arahan kebijakan yang termuat dalam dokumen RPJP maupun RTRW. Sebagai contoh, bagian analisis isu strategis daerah, baik dalam dokumen RPJP maupun RTRW Kabupaten Mojokerto tidak memasukkan pariwisata sebagai isu strategis daerah. Namun, dokumen RTRW memuat kawasan strategis pariwisata yang dapat dijadikan acuan bagi perumusan isu strategis sektor kepariwisataan. Isu strategis kepariwisataan dapat saja terkait dengan kurangnya dana pemeliharaan obyek-obyek wisata dan kurangnya ketertarikan sektor swasta dalam pengelolaan obyek-obyek wisata alam. Apabila perumusan isu strategis sektoral telah dilakukan dengan jelas, SKPD dapat merumuskan kebutuhan pengembangan dengan jelas pula. Sebagai contoh, pengembangan ekonomi kepariwisataan membutuhkan pelibatan sektor swasta dalam pengelolaan lokasi wisata untuk mengatasi keterbatasan anggaran pemerintah daerah untuk pengembangan pariwisata. Kebutuhan pengembangan lainnya dapat saja terkait dengan kemitraan pemerintah dan dunia usaha dalam kegiatan promosi pariwisata, baik di dalam negeri maupun ke luar negeri. Selain itu, kebutuhan pengembangan pariwisata juga memerlukan pembangunan atau renovasi hotel / penginapan, restoran / rumah makan, serta jalan dan moda transportasi untuk menjangkau lokasi wisata.

3.2.3.Integrasi Aspek Ekonomi Pengembangan Sektoral

Tujuan

dan

Sasaran

Dari rincian Arah dan Agenda Pembangunan sebagai jabaran Misi dokumen RPJPD, serta Tujuan dan Strategi Pengembangan yang termuat dalam dokumen RTRW dapat disusun Tujuan dan Sasaran Pengembangan sektor. Sebagai contoh, di dalam dokumen RTRW Kota Mojokerto 2009 – 2029 disebutkan bahwa pengembangan industri difokuskan pada industri kecil, yang tidak membutuhkan 76


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

lahan luas dan yang ramah lingkungan. Dengan adanya acuan tersebut, maka tujuan dan sasaran pengembangan sektor industri yang disusun oleh Dinas Perindustrian juga seharusnya mengarah pada pembinaan industri kecil dan industri yang relatif cenderung lebih padat tenaga kerja. Dengan keterbatasan luas wilayah Kota Mojokerto, tentunya akan tidak konsisten apabila arah pengembangan industri diarahkan pada industri yang padat modal atau padat teknologi.

3.2.4. Integrasi Aspek Ekonomi Kebijakan Pengembangan Sektoral Penetapan kebijakan pengembangan yang termuat dalam RIS juga seharunya sesuai dengan arah kebijakan yang telah ditetapkan dalam dokumen RPJPD dan RTRW. Sebagai contoh, dokumen RTRW Kota Mojokerto 2009 – 2029 mengarahkan kebijakan industri pada penguatan permodalan dan pengembangan industri kecil serta memperkuat sektor industri sebagai basis pengembangan wilayah. Dengan demikian kebijakan pengembangan sektor industri yang termuat dalam RIS SKPD perindustrian seharusnya juga mengarah pada, antara lain, pembinaan industri kecil, penciptaan layanan dan insentif untuk menarik investasi pada industri kecil, serta penguatan Balai Latihan Kerja untuk menghasilkan tenaga terampil industri berskala mikro dan kecil. Selanjutnya, hubungan antara RTRW dan RIS dapat dilihat pada Gambar 3.1. Gambar 3.1. Matriks Keterkaitan RTRW dengan Rencana Induk Sektor Tujuan 1

RTRW *) Kebijakan 1.1

Tujuan 1.1.1 1.1.2

2

1.2

1.2.1

2.1

2.1.1

Rencana Induk Sektor Sasaran Kebijakan 1.1.1.1 1.1.1.1.1 1.1.1.1.2 1.1.2.1 1.1.2.1.1 1.1.2.1.2 1.1.2.2 1.1.2.2.1 1.2.1.1 1.2.1.1.1 1.2.1.1.2 1.2.1.1.3 2.1.1.1 2.1.1.1.1 2.1.1.1.2

Keterangan: *) Tujuan dan kebijakan yang dicantumkan hanyalah yang terkait dengan sektor (urusan atau bagian urusan) yang bersangkutan. Sumber: dikutip dari Buku 1 (Modul Pelatihan: Aspek Kelembagaan).

77


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

3.2.5.Integrasi Aspek Ekonomi Program Perencanaan Sektoral Lima Tahunan Secara umum, apabila keseluruhan prinsip yang disebutkan pada bagian-bagian sebelumnya telah dilaksanakan, maka penetapan tahapan program lima tahunan juga akan saling terintegrasi, karena penyusunan tahapan program perencanaan lima tahunan pada dokumen RIS juga akan mengacu pada tahap lima tahunan yang termuat dalam dokumen RPJPD dan RTRW. Penting pula adanya pemuatan rencana pembiayaan dan sumber dana sehingga akan memudahkan pula bagi kepala daerah untuk melakukan sinkronisasi dengan RPJMD. Namun demikian, Sebagian besar kota dan kabupaten belum memiliki Rencana Induk Sektor (RIS). Diharapkan ke depannya, pada saat Rencana Induk Sektor akan disusun oleh semua pemerintahan, baik Kota, Kabupaten maupun Provinsi hendaknya keintegrasian dengan dokumen RTRW ini menjadi fokus utama, terutama untuk sektor-sektor strategis yang dimiliki oleh suatu daerah, misal ststem transportasi, masterplan infrastruktur (air bersih, drainase, persampahan), pariwisata,dll

78


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

BAB 4 INTEGRASI ANTAR WILAYAH ASPEK EKONOMI 4.1.Pedoman Teknis Pengintegrasian Aspek Ekonomi Antar Wilayah Vertikal Pada Bab 1 telah dijelaskan cakupan analisis ekonomi yang minimal diperlukan untuk penyusunan dokumen perencanaan makro daerah. Dalam perspektif keterkaitan aspek ekonomi antar wilayah vertikal, diperlukan adanya keintegrasian dokumen perencanaan antara provinsi dan kabupaten / kota. Dokumen perencanaan provinsi sendiri juga harus mempergunakan dokumen perencanaan nasional sebagai acuan. PRINSIP 19: jadikan provinsi sebagai penentu peran dan positioning masing-masing kabupaten dan kota dalam kerangka pembangunan wilayah. Penentuan peran dan positioning harus memperhatikan kebutuhan dan kendala yang dihadapi oleh masing-masing kabupaten dan kota. Apabila dokumen RPJPN dan RTRW nasional mengatur peranan masing-masing daerah (provinsi) dalam kerangka pembangunan nasional, maka RPJPD dan RTRW provinsi juga semestinya mengatur peranan dan positioning masing-masing kabupaten dan kota serta sumbangan (kontribusi) makro yang diharapkan dari masing-masing kabupaten dan kota tersebut. Penentuan peran dan positioning masing-masing kabupaten dan kota diperlukan menyangkut hal-hal berikut: 1.

Pembangunan infrastruktur yang berpotensi menimbulkan eksternalitas wilayah. Sebagai contoh, rencana pembangunan jalan tol di Kabupaten Mojokerto akan menimbulkan eksternalitas positif dan negatif terhadap Kota Mojokerto. Eksternalitas positif akan muncul dalam bentuk peningkatan arus perdagangan yang melalui Kota Mojokerto, yang pada 79


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

2.

3.

gilirannya akan meningkatkan harga kompetitif tanah di Kota Mojokerto dan meningkatkan perekonomian kota tersebut. Namun, eksternalitas negatif juga dapat muncul dalam bentuk kerusakan jalan dan polusi di kota tersebut. Pembangunan infrastruktur yang optimalisasi pencapaian nilai ekonominya bergantung pada pengaturan kerjasama antar wilayah. Sebagai contoh, tidak perlu kabupaten dan kota yang berdekatan membangun rumah sakit dengan tipe yang sama. Apabila ibu kota provinsi membangun rumah sakit tipe A, maka kota lain cukup membangun rumah sakit tipe B dan kabupaten membangun puskesmas dan atau rumah sakit dengan tipe di bawahnya. Pengaturan demikian akan mempengaruhi pula efisiensi penyediaan tenaga dan peralatan medis. Hal yang sama juga dilakukan dalam pembangunan perguruan tinggi. Apabila Kota Padang memiliki Universitas Andalas dan Universitas Negeri Padang, maka Kabupaten Pesisir Selatan tidak perlu membangun universitas dengan skala yang sama lagi karena selain tidak ekonomis juga tidak akan kompetitif bila dibandingkan dengan kedua universitas besar yang ada di Kota Padang tersebut. Demikian pula dengan pembangunan terminal bus dan angkutan kota yang efektivitasnya terkait dengan pengaturan trayek dan sebaran arus penumpang dan barang. Penetapan peruntukan khusus yang dianggap strategis bagi provinsi maupun nasional namun membebani daerah yang bersangkutan. Hal demikian terlihat dari ketentuan untuk mempertahankan lahan pertanian di Kota Mojokerto, kawasan hutan lindung di Kabupaten Pesisir Selatan, dan kawasan perkebunan tembakau Deli di Kabupaten Deli. Bagi Kota Mojokerto, keterbatasan luas wilayah kota menyebabkan lahan pertanian yang ada memiliki nilai opportunity cost yang tinggi sehingga dalam jangka panjang perlu diperhitungkan pula the real economic value lahan tersebut 19. Hal yang sama juga berlaku bagi kedua daerah yang lain. Apabila peruntukan tersebut dianggap memiliki nilai strategis yang tinggi bagi 19

Dihitung sebagai net present value manfaat ekonomi potensial (potential economic gain) keberadaan lahan tersebut, baik ditinjau dari sisi nilai produksi dan nilai lingkungan, dibandingkan dengan kehilangan nilai ekonomi potential (potential economic loss) yang dapat diperoleh apabila lahan tersebut dapat dimanfaatkan untuk kegiatan lain yang menghasilkan nilai ekonomi yang bersaing (competing utilization). Apabila NPV nya positif, maka lahan tersebut tetap layak dipertahankan.

80


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

provinsi atau nasional, provinsi perlu mengupayakan agar daerah yang bersangkutan memperoleh kompensasi yang memadai. 4. Penetapan Kawasan Strategis Provinsi (KSP) maupun Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) yang wilayahnya bersifat lintas kabupaten dan kota. Peranan nasional dan provinsi sangat penting terkait dengan kawasan-kawasan khusus tersebut karena menyangkut mekanisme insentif dan disinsentif yang efektivitas pemberiannya tidak dapat dilakukan pada skala kabupaten dan kota. 5. Potensi kebencanaan yang bersifat lintas kabupaten dan kota 20. Sebagai contoh, lokasi Kota Gorontalo yang berada pada cekungan danau Limboto menyebabkan daerah ini rentan banjir. Oleh karena itu, pengaturan kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh kabupaten di sekitarnya juga harus dilakukan sedemikian rupa sehingga tidak meningkatkan potensi banjir bagi kota tersebut. Dalam konteks ini, Provinsi Gorontalo dapat memberikan pelarangan pembangunan industri berat yang berpotensi merusak lingkungan di kabupaten yang berbatasan dengan Kota Gorontalo. Untuk dapat menentukan peran dan positioning masing-masing kabupaten dan kota secara integratif, provinsi harus mempertimbangkan kebutuhan dan kendala yang dihadapi oleh masing-masing kabupaten dan kota tersebut. Oleh karena itu, provinsi harus memiliki data dan informasi yang memadai yang dapat diperoleh dari data-data statistik makro provinsi serta pelaksanaan musrenbang. Selanjutnya, provinsi perlu menetapkan ketentuan-ketentuan atau regulasi yang harus diacu oleh pemerintah kabupaten dan kota. Kabupaten dan kota harus menggunakan ketentuan-ketentuan yang ditetapkan provinsi, terutama yang terkait dengan kepentingan nasional, sebagai acuan yang harus dipatuhi karena pemerintah provinsi juga merupakan wakil pemerintah pusat di daerah. Apabila mekanisme ini dapat berjalan dengan baik, integrasi aspek ekonomi antar wilayah vertikal akan berjalan dengan baik pula. Contoh pengaturan peran antar daerah dapat dilihat pada kasus KEK Batam – Bintan – Karimun seperti ditunjukkan Tabel 4.1.

20

Pembahasan potensi kebencanaan tidak menjadi bagian modul ini.

81


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Tabel 4.1 Pengaturan Peran Kawasan Ekonomi Khusus Batam – Bintan - Karimun BATAM

BINTAN

KARIMUN

Pusat transhipment, industri kapal, galangan kapal, dan riset maritim

Sentra industri yang bersifat capital intensive, labor intensive, dan resource intensive

Sentra industri yang bersifat labor intensive, semi-capital intensive, dan resource intensive

Pelabuhan laut moderen dan internasional untuk penumpang, kargo, dan kontainer

Pelabuhan udara lokal untuk penumpang

Pelabuhan laut lokal untuk penumpang dan kargo / kontainer kecil

Pelabuhan udara internasional untuk penumpang dan kargo

Pelabuhan laut lokal untuk penumpang dan kargo / kontainer kecil

Area wisata bahari dan alam

Sentra industri yang bersifat technological intensive, capital intensive, dan semilabor intensive yang ramah lingkungan

Area wisata bahari dan alam

Pusat riset perkebunan dan peternakan

Area wisata bahari dan alam

Sentra air bersih bagi Batam

Sentra air bersih bagi Batam

Pusat jaringan telekomunikasi moderen (IT Hub) Pusat layanan jasa Sumber: diolah dari studi “Penyusunan Rencana Strategis Pengembangan KEK Batam-Bintan-Karimun.

82


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Penentuan positioning Kabupaten / Kota oleh Provinsi tidak hanya bersifat satu arah, yaitu top-down, namun juga bersifat bottom-up karena Provinsi juga harus memperhatikan aspirasi Kabupaten / Kota, sehingga peran atau positioning yang ditentukan berjalan seiring dengan aspirasi Kabupaten / Kota yang bersangkutan. PRINSIP 20: jadikan Visi dan Misi pada dokumen RPJPD Provinsi sebagai acuan untuk menurunkan Visi dan Misi pada dokumen RPJPD Kabupaten / Kota. Demikian pula dengan pengacuan Tujuan Penataan Ruang Kabupaten / Kota terhadap Tujuan Penataan Ruang Provinsi. Selanjutnya, jadikan Arah Kebijakan Daerah (dokumen RPJPD) Provinsi dan Kebijakan Daerah (dokumen RTRW) Provinsi sebagai acuan untuk sinkronisasi penyusunan dokumen RTRW Kabupaten dan Kota. Sebelum Kabupaten dan Kota melakukan perencanaan jangka panjang, Kabupaten dan Kota perlu mempelajari terlebih dahulu RPJPD dan RTRW Provinsi untuk melihat apa yang ingin dicapai oleh Provinsi dalam periode 20 tahun ke depan dan sejauh manakah perencanaan tersebut mempengaruhi Kabupaten dan Kota. Sebagai contoh, Provinsi Sumatera Utara merencanakan dalam jangka panjang adanya pemindahan lokasi bandara dari Polonia Medan ke daerah Kuala Namu. Dokumen RTRW Kota Medan tentunya harus menjadikan rencana tersebut sebagai acuan dalam penyusunan RTRW Kota Medan sehingga memasukkan strategi phasing-out bandara tersebut dan Kota Medan, sementara pusat perekonomian dan pemerintahan Sumatera Utara akan tetap berada di Kota Medan. Sementara itu, dokumen RTRW Provinsi Gorontalo menyebutkan adanya penetapan KSP Kota Gorontalo untuk area perdagangan dan jasa, penetapan status Pelabuhan Gorontalo di Kota Gorontalo sebagai pelabuhan pengumpul, serta pembangunan terminal angkutan darat tipe B Leyato di Kota Gorontalo. Penetapanpenetapan demikian tentunya akan mempengaruhi perkembangan perekonomian Kota Gorontalo dan harus menjadi acuan bagi penyusunan dokumen RTRW Kota Gorontalo. Tentu akan tidak sinkron seandainya dokumen RTRW Kota Gorontalo merencanakan Pelabuhan Gorontalo sebagai pelabuhan pengumpan, karena akan menjadi overlapping dengan Pelabuhan Anggrek yang berada di Kabupaten Gorontalo Utara, sehingga menjadi tidak efisien.

83


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

4.2. Pedoman Teknis Pengintegrasian Aspek Ekonomi

Wilayah Berbatasan Secara teknis, pedoman pengintegrasian aspek ekonomi wilayah berbatasan terkait dengan pedoman teknis pengintegrasian aspek ekonomi antar wilayah vertikal. Apabila Kabupaten dan Kota telah mensinergikan dokumen perencanaan makronya dengan Provinsi, maka selanjutnya masing-masing Kabupaten dan Kota perlu mensinergikan dokumen perencanaan makronya, terutama dengan Kabupaten dan Kota yang wilayahnya berbatasan. Pada bagian sebelumnya telah disebutkan adanya 5 hal yang perlu disinergikan. Apabila peranan Provinsi adalah untuk melakukan pengaturan terhadap kelima hal tersebut, peranan masing-masing Kabupaten dan Kota adalah untuk mematuhi pengaturan yang telah ditetapkan pada dokumen perencanaan makro Provinsi. Sebagai contoh isu ekonomi strategis antara kota dan kabupaten yang berbatasan ini berbeda, dimana untuk Kota Mojokerto dititik beratkan pada Jasa, Perdagangan , Pariwisata, Industri dan Pusat Kota sedangkan Kabupaten Mojokerto arah pengembangan nya berbasis pada pertanian menuju agroindustri. Namun demikian keintegrasian antar kota dan kabupaten Mojokerto ditunjukkan melalui: Kebijakan dan strategi struktur penataan ruang kota dan kabupaten mendukung pengembangan ekonomi pertanian yang ada di Kabupaten, dimana keduanya memiliki keintegrasian satu sama lain dalam hal pengembangan sistem jaringan pelayanan, alur produksi dan distribusi antar wilayah, penyediaan prasarana skala regional. Keintegrasian berikutnya apabila dalan rencana pengembangan jaringan jalan antar kota-kabupaten juga sesuai dalam hal fungsi, status dan lokasi; Kebijakan dan Strategi Pusat Pelayanan Kota terkait ekonomi pertanian belum memuat keintegrasian, Kabupaten Mojokerto dalam hal ini tidak menjelaskan bagaimana hubunganya dengan Kota Mojokerta dalam menujang pengembangan ekonomi pertaniannya. Sedangkan Kota Mojokerto menggunakan strategi menjalin kerjasama dengan wilayah Kabupaten Mojokerto untuk menunjang dan mempercepat perkembangan Kota Mojokerto Kebijakan dan Strategi Sistem Prasarana Wilayah antara kota dan kabupaten Mojokerto terkait pengembangan ekonomi 84


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

pertanian memiliki keintegrasian yaitu dengan pengembangan sistem prasarana transportasi utama wilayah yang menghubungkan kota-kota sebagai pusat pertumbuhan dan daerah belakangnya atau pada jalur-jalur potensial. Untuk kebijakan dan strategi pengembangan ekonomi pertanian antara kota dan kabupaten satu sama lain saling berintegrasi, disebutkan pada kawasan perkotaan (Kota Mojokerto) alih fungi sawah tidak dapat dihindari harus dilakukan pengembangan irigasi setengah teknis atau sederhana menjadi sawah beririgasi teknis sehingga secara keseluruhan luas sawah beririgasi teknis tidak berkurang,sedang untuk dikabupaten yang masih di dominasi dengan pertanian, membatasi kegiatan pembangunan di sekitar kawasan pertanian potensial, dengan menyusun perda sebagai satu dasar hukum yang mengatur pembatasan tersebut; Integrasi pada kedua wilayah tersebut pada intinya mempertahankan sentra produksi pertanian sebagai basis pengembangan ekonomi wilayahnya, yang kemudian disesuaikan dengan fungsi dan kebutuhan pengembangan; Namun demikian, untuk pengembangan ekonomi di kota-kab Mojokerto; belum ada keintegrasian dalam mendukung supplai – demand antara pertanian (kabupaten) dan industry (kota). Hal lain yang mungkin menyebabkan adalah :1) Hasil pengolahan pertanian di Kabupaten belum mampu memberikan multiplier effect besar yang menyebabkan tumbuhnya industry besar maupun kecil di Kota yang mensupport ekonomi pertanian di Kabupaten tsb;2) tidak ada saling ketergantungan antara pertanian-industry besar/kecil PRINSIP 21: posisikan peran Kabupaten dan Kota untuk saling melengkapi dan bukan untuk saling bersaing sehingga efisiensi ekonomis perencanaan wilayah dapat tercapai. Pengaplikasian konsep kompensasi berdasarkan nilai keekonomian dapat dijadikan landasan pembangunan fasilitas bersama. Akan lebih baik apabila masing-masing Kabupaten dan Kota dapat saling bekerja sama atau mensinergikan perencanaan ekonominya untuk saling melengkapi dan bukan untuk saling bersaing. Prinsip ini merupakan penterjemahan fokus masing-masing daerah untuk melakukan spesialisasi pada keunggulan komparatif dan keunggulan kompetitif yang dimiliki daerah tersebut. Sebagai contoh, Kota Mojokerto dapat bekerja sama dengan Kabupaten Mojokerto dan 85


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Kota Surabaya dalam promosi situs Majapahit yang terletak di Trowulan (Kabupaten Mojokerto). Kota Surabaya berfungsi sebagai pusat kegiatan promosi dan memperoleh pendapatan dari penjualan paket perjalanan wisata, sementara Kabupaten Mojokerto akan memperoleh pendapatan dari tiket masuk ke situs trowulan dan penjualan cenderamata. Kota Mojokerto dapat memperoleh spillover effect kegiatan tersebut dengan menyediakan lokasi wisata kuliner. Prinsip yang sama juga dapat diterapkan pada konsep-konsep pengembangan ekonomi lainnya seperti ditunjukkan pada Tabel 4.2. Tabel 4.2. Konsep Pengembangan Perekonomian dan Pola Keterkaitan Wilayah TUJUAN

FOKUS KABUPATEN

FOKUS KOTA

Pengembangan perekonomian berbasiskan pertanian

Lahan budidaya (penghasil bahan baku), industri yang membutuhkan lokasi luas

Industri yang tidak membutuhkan lokasi luas, hub perdagangan, pemukiman, pendidikan, dan pusat keuangan (umumnya ibukota Provinsi)

Pengembangan perekonomian kawasan metropolitan

Lahan budidaya (penghasil bahan baku), industri yang membutuhkan lokasi luas

Ibukota Provinsi sebagai pusat pendidikan, keuangan, perdagangan, dan pemukiman;

Lahan wisata alam, situs sejarah, bangunan peninggalan sejarah yang memiliki lokasi luas

Ibukota Provinsi sebagai lokasi wisata musium, kebudayaan, belanja, dan MICE (pertemuan dan konferensi);

Pengembangan perekonomian berbasiskan pariwisata

Kota lainnya sebagai lokasi pendidikan, perdagangan ritel, dan perluasan permukiman

Kota lainnya sebagai lokasi wisata sejarah, dan belanja

Sumber: Hasil Kajian.

86


MODUL PELATIHAN– ASPEK EKONOMI

Institution Building for the Integration of National-Regional Development and Spatial Planning

Pembagian peran masing-masing Kabupaten dan Kota seperti ditunjukkan pada Tabel 4.2 tentu berdampak pula pada pembangunan infrastruktur dan fasilitas. Dalam hal ini pengaplikasian konsep kompensasi berdasarkan nilai keekonomian dapat dijadikan landasan pembangunan fasilitas bersama. Sebagai contoh, keterbatasan luas wilayah Kota Mojokerto menyebabkan utilisasi tanah menjadi sangat kompetitif. Dengan kondisi demikian, akan sangat mahal bagi Kota Mojokerto untuk menyisihkan sebagian tanahnya untuk lokasi TPU dan TPA. Bila demikian, Kota Mojokerto dapat memberikan kompensasi kepada Kabupaten Mojokerto untuk menumpangkan kebutuhan TPU dan TPA nya di wilayah Kabupaten Mojokerto 21. Apabila Kabupaten dan Kota dapat saling mensinergikan perencanaan makronya dengan prinsip kerjasama dan saling melengkapi, maka sinergi demikian secara ekonomi akan menguntungkan masing-masing daerah tersebut.

21

Tentunya perlu dilakukan perhitungan nilai kompensasi yang harus diberikan kepada Kabupaten Mojokerto. Teknik penghitungan kompensasi bukan merupakan bagian modul ini.

87


i


KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, berkat karunia kekuatan dan kesehatan yang diberikan oleh-Nya akhirnya penulis dapat menyelesaikan buku Integrasi Aspek Lingkungan tepat pada waktu yang telah ditentukan. Adapun dalam penyusunan buku Integrasi Aspek Lingkungan ini pasti memiliki kekurangan, dengan itu maka penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi melengkapi kesempurnaan buku tersebut. Semoga buku Integasi Aspek Lingkungan ini memberikan manfaat kepada pembaca/pengguna umumnya dan menambah amal kebaikan bagi penulis khususnya. Terima kasih.

Penyusun,

Juni 2011

i


DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ................................................................................ i DAFTAR ISI ............................................................................................ ii DAFTAR TABEL .................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ................................................................................. v BAB 1

BAB 2

BAB 3

PENDAHULUAN.................................................................... 1 1.1

Pengertian dan Definisi ............................................. 1

1.2

Pengertian Aspek Lingkungan dalam Dokumen Perencanaan ............................................................. 2

1.3

Tahapan Proses Keintegrasian Aspek Lingkungan ... 4

ASPEK LINGKUNGAN DALAM DOKUMEN TATA RUANG. 6 2.1

Proses Persiapan Penyusunan Dokumen RTRW ...... 6

2.2

Proses Penetapan Keabsahan Dokumen RTRW ...... 7

2.3

Proses Peninjauan Kembali Dokumen RTRW ........... 8

PERMASALAHAN LINGKUNGAN DALAM PERENCANAAN TATA RUANG ..................................................................... 10 3.1

Penyimpangan Pemanfaatan Ruang ....................... 10

3.2

Permasalahan Lingkungan dan Manfaat Keintegrasian .......................................................... 11

BAB 4

DASAR HUKUM ASPEK LINGKUNGAN DALAM TATA RUANG ................................................................................ 14

BAB 5

IMPLEMENTASI ASPEK LINGKUNGAN DALAM DOKUMEN PERENCANAAN ................................................................. 37 5.1

Pembangunan Berkelanjutan .................................. 37

5.2

Pembangunan Berwawasan Lingkungan ................ 38

5.3

Pengelolaan Sumber Daya Alam Berkelanjutan ...... 39

5.4

Konservasi Keanekaragaman Hayati....................... 40

5.5

Perubahan Iklim ...................................................... 41

5.6

Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) ............... 42 ii


5.7 BAB 6

BAB 7

BAB 8

BAB 9

BAB 10

Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) ............. 44

EVALUASI KEINTEGRASIAN ASPEK LINGKUNGAN DALAM DOKUMEN PERENCANAAN ................................ 48 6.1

Evaluasi Keintegrasian Menggunakan UU No. 32 Tahun 2009 ............................................................. 48

6.2

Evaluasi Keintegrasian Menggunakan Permen PU 20/PRT/M/2008 ....................................................... 49

KONSEPSI INTEGRASI LINGKUNGAN ............................. 54 7.1

Konsepsi Integrasi Lingkungan Pada Penataan Ruang ..................................................................... 54

7.2

Konsepsi Integrasi Antarsektor Kasus Lingkungan .. 62

7.3

Konsepsi Integrasi Vertikal Pada Kasus Lingkungan ................................................................................ 66

7.4

Konsepsi Integrasi Antarwilayah Pada Kasus Lingkungan.............................................................. 70

LEMBAR KERJA INTEGRASI ANTARSEKTOR LINGKUNGAN ..................................................................... 80 8.1

Lembar Kerja Intregrasi Antarsektor Pada Kasus Lingkungan.............................................................. 80

8.2

Lembar Kerja Integrasi Vertikal Pada Kasus Lingkungan.............................................................. 89

8.3

Lembar Kerja Integrasi Antarwilayah Pada Kasus Lingkungan.............................................................. 97

CONTOH HASIL PRAKTEK PENGISIAN LEMBAR KERJA DI DAERAH STUDI ............................................................ 104 9.1

Hasil Pengisian Lembar Kerja Integrasi Antarsektor Lingkungan............................................................ 104

9.2

Hasil Pengisian Lembar Kerja Penilaian Integrasi Vertikal .................................................................. 124

9.3

Hasil Pengisian Lembar Kerja Integrasi Antarwilayah Kasus Lingkungan ................................................. 129

PENUTUP .......................................................................... 149

iii


DAFTAR TABEL Tabel 4-1: Keterkaitan Peraturan Perundangan Lingkungan dan Tata Ruang .................................................................................. 14 Tabel 6-1: Analisa Input Output Aspek Fisik dan Lingkungan ............... 49 Tabel 7-2: Konsepsi Evaluasi Keintegrasian ........................................ 60 Tabel 7-3: Faktor Penentu Isu Strategis ............................................... 61 Tabel 7-4: Contoh Kasus Lingkungan dan Nilai Strategisnya ............... 61 Tabel 7-5: Contoh Perumusan Isu Lingkungan dan Sektor Penunjangnya ...................................................................... 62 Tabel 7-6: Komponen dokumen RTRW Provinsi, Kota dan Kabupaten 72

iv


DAFTAR GAMBAR Gambar 1-1: Tahapan Proses Keintegrasian Aspek Lingkungan ............. 5 Gambar 2-1: Siklus Penyusunan Dokumen RTRW .................................. 7 Gambar 2-2: Siklus Penetapan Keabsahan Dokumen RTRW ................. 8 Gambar 2-3: Siklus Peninjauan Kembali Dokumen RTRW ...................... 9 Gambar 3-1: Contoh pemetaan kedudukan berbagai dokumen perencanaan daerah ......................................................... 13 Gambar 5-1: Siklus hidrologi pada suatu daerah aliran sungai .............. 43 Gambar 7-1: Siklus Penataan Ruang untuk Kasus Lingkungan ............. 56

v


BAB 1 PENDAHULUAN 1.1

Pengertian dan Definisi

Kajian ini difokuskan pada pembahasan integrasi aspek lingkungan antardokumen perencanaan, baik perencanaan tata ruang, perencanaan pembangunan, maupun perencanaan sektoral pada tingkatan yang setara (integrasi horisontal) maupun pada turunannya (integrasi vertikal) dilihat dari kajian regulasi yang termuat dalam dokumen perencanaan tersebut. Integrasi horisontal adalah integrasi aspek lingkungan antardokumen perencanaan yang kedudukannya setara, yaitu pada satu tingkatan pemerintahan yang sama dan memiliki jangka waktu yang sama. Integrasi horisontal terdiri atas integrasi (muatan aspek lingkungan) antardokumen, antarwilayah, dan antarsektor. a. Integrasi (muatan aspek lingkungan) antarwilayah adalah keterpaduan dan sinkronisasi muatan aspek lingkungan antara dokumen perencanaan tata ruang (RTRW) suatu wilayah dengan dokumen perencanaan sejenis dari wilayah lain yang berbatasan, misalnya antara RTRW Kabupaten dengan RTRW Kota. b. Integrasi (muatan aspek lingkungan) antarsektor adalah keterpaduan dan sinkronisasi antara komponen muatan aspek lingkungan dalam dokumen perencanaan pembangunan sektor (Rencana Strategis, Rencana Kerja, Rencana Kerja Pemerintah) khususnya pada arahan pembangunan wilayah dengan muatan dokumen perencanaan tata ruang pada arahan pemanfaatan ruang dan arahan pengendalian pemanfaatan ruang. Termasuk dalam integrasi antarsektor ini adalah keterpaduan sektor-sektor dalam mengatasi suatu isu yang bersifat cross cutting, dimana seharusnya sudah terpadu dalam dokumen perencanaan pembangunan dan perencanaan tata ruang kemudian dijabarkan secara lebih rinci/teknis ke dalam dokumen perencanaan sektor (Rencana Strategis SKPD, Rencana Induk Sektor, Rencana Kerja Pemerintah). Integrasi vertikal adalah keterpaduan dan sinkronisasi antara komponen-komponen muatan aspek lingkungan dalam dokumen perencanaan tata ruang suatu wilayah dengan wilayah di atasnya atau di 1


bawahnya dalam keterkaitan yang berhirarki berdasarkan wilayah administratif, yaitu antara dokumen RTRW Provinsi dengan RTRW Kabupaten/Kota di dalam wilayah provinsi tersebut.

1.2

Pengertian Aspek Perencanaan

Lingkungan

dalam

Dokumen

Lingkungan hidup adalah kesatuan ruang (ekosistem) dengan semua benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup termasuk manusia dan perilakunya yang mempengaruhi alam itu sendiri, kelangsungan perikehidupan, dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lain. Pembangunan harus berkelanjutan yang memadukan pertimbangan lingkungan hidup, sosial dan ekonomi dalam perencanaan kebijakan, strategi dan program pembangunan untuk menjamin keutuhan lingkungan hidup serta keselamatan, kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan. Pengertian aspek lingkungan pada dokumen perencanaan tata ruang/spasial dapat diartikan sebagai pembangunan atau perubahan fisik lingkungan misalnya areal tambang, hutan lindung, ruang terbuka hijau (RTH) yang berdampak pada jumlah keruangan yang ada baik di darat, laut maupun udara. Sedangkan, pengertian aspek lingkungan pada dokumen perencanaan pambangunan adalah arahan kebijakan/strategi pengembangan lingkungan (non-fisik), contohnya kebijakan konservasi, strategi pembangunan berkelanjutan, kebijakan antisipasi perubahan iklim, strategi mitigasi bencana. Untuk menjaga keseimbangan pembangunan perlu upaya perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup antara lain melalui pelestarian fungsi lingkungan hidup dengan cara memelihara kelangsungan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup. Daya dukung lingkungan hidup adalah kemampuan lingkungan hidup untuk mendukung perikehidupan manusia, makhluk hidup lain, dan keseimbangan antarkeduanya sedangkan daya tampung lingkungan hidup adalah kemampuan lingkungan hidup untuk menyerap zat, energi, dan/atau komponen lain yang masuk atau dimasukkan ke dalam. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang mengatur pengelolaan sumber daya alam demi terpeliharanya kelestarian fungsi lingkungan hidup, dimana semua pihak dan semua sektor dalam kegiatan pembangunan harus menata lingkungan hidup sesuai dengan perencanaan tata ruang wilayah. Selain itu, dalam 2


Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup disebutkan bahwa perencanaan tata ruang wilayah ditetapkan dengan memperhatikan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup, serta didasarkan pada kajian lingkungan hidup strategis. Pada Pasal 10 ayat 5 di peraturan tersebut menyebutkan bahwa Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup menjadi dasar penyusunan (yang wajib diacu) pada Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD). Selain itu, pada pasal 15 dan 16 menyebutkan bahwa Pemerintah dan pemerintah daerah wajib membuat Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) untuk diacu dalam penyusunan atau sebagai evaluasi Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) beserta rencana rincinya, Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP), dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) nasional, provinsi, dan kabupaten/kota; dan kebijakan, rencana, dan/atau program yang berpotensi menimbulkan dampak dan/atau resiko terhadap lingkungan hidup. Namun, pada kenyataannya di sebagian daerah provinsi, kabupaten/kota, penataan ruang dan penataan lingkungan belum mendapat perhatian utama sebagai dasar dalam penyusunan rencana program pembangunan daerah. Dalam kaitan dengan peraturan perundangan penataan ruang lainnya yaitu Undang-Undang (UU) No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN); Peraturan Pemerintah No. 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang; Peraturan Menteri Pekerjaan Umum (Permen PU) No. 16/PRT/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten; Permen PU 17/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kota, aspek lingkungan menjadi fokus dan lokus perencanaan penetapan ruang. Hal ini dapat dilihat antara lain pada penetapan kawasan lindung yang tercantum dalam UU No. 26 Tahun 2008, PP No. 15 Tahun 2010 dan Permen PU ketataruangan. Selain itu, kewajiban penyusunan kajian KLHS telah tercantum dalam PP No. 15 Tahun 2010 (Pasal 61 poin 2.c.1), sehingga dapat dikatakan bahwa peraturan perundangan perencanaan penataan ruang pada dasarnya telah terintegrasi dengan perundangan lingkungan hidup. Berdasarkan muatan substansi yang tercantum dalam peraturan perundangan ketataruangan tersebut dan identifikasi muatan yang terkait dengan aspek lingkungan dapat disimpulkan bahwa aspek khusus terkait lingkungan antara lain:

3


Aspek 1. Sistem prasarana

2.

Sarana prasarana infrastruktur

3.

Kawasan lindung

4.

Kawasan budidaya

1.3

Muatan Sumber daya air Energi dan listrik Wilayah sungai (sungai, waduk, situ, danau, embung) Jaringan air baku untuk air bersih Pengendalian banjir Penyediaan air minum Pengelolaan air limbah (sewage dan sewerage) Persampahan (TPS dan TPA) Drainase (primer, sekunder, tersier) Ruang pejalan kaki Evakuasi bencana Hutan lindung Kawasan bergambut/ramsar/resapan air Sempadan pantai, sungai, danau, sekitar mata air, kawasan lindung spiritual dan kawasan kearifan lokal d. RTH publik (taman lingkungan, taman kota dan pemakaman) minimum 20% dan RTH privat minimum 10% dari luas wilayah e. Kawasan suaka alam dan laut, suaka margasatwa dan laut, cagar alam dan laut, taman nasional dan laut, hutan bakau, tahura, taman wisata alam dan laut, cagar budaya f. Kawasan rawan bencana alam (tanah longsor, gelombang pasang dan banjir) g. Kawasan lindung geologi (cagar alam geologi, rawan bencana alam geologi, perlindungan air tanah) h. Kawasan lindung lainnya (cagar biosfer, ramsar, taman buru, perlindungan plasma nutfah, pengungsian satwa, terumbu karang, koridor satwa/biota laut dilindungi a. Hutan produksi (terbatas, tetap dan dapat dikonversi) b. Hutan rakyat c. Pertanian d. Perkebunan e. Perikanan f. Pertambangan g. Industri (besar, sedang, kecil/rumah tangga) h. Pariwisata (budaya, alam dan buatan) i. Ruang terbuka non hijau • • • • • a. b. c. d. e. f. a. b. c.

Tahapan Proses Keintegrasian Aspek Lingkungan

Tahapan proses keintegrasian aspek lingkungan dalam dokumen perencanaan dalam modul ini dapat digambarkan pada gambar berikut ini.

4


Gambar 1-1: Tahapan Proses Keintegrasian Aspek Lingkungan

5


BAB 2 ASPEK LINGKUNGAN DALAM DOKUMEN TATA RUANG 2.1

Proses Persiapan Penyusunan Dokumen RTRW

Proses persiapan penyusunan dokumen RTRW (naskah akademik atau technical paper RTRW) diawali dengan evaluasi kondisi eksisting dan kecenderungannya dalam lima tahun terakhir yang meliputi kondisi fisik, lingkungan, sosial dan ekonomi. Setelah itu dilakukan analisis dan proyeksi pada kurun waktu lima-duapuluh tahun kedepan khususnya aspek pertumbuhan dan kesejahteraan penduduk dengan pertimbangan daya dukung pembangunan dan konservasi keanekaragaman hayati. Agar tidak terjadi penyimpangan dan tumpang tindih kepentingan sektoral, maka analisis keseimbangan ekosistem dan proyeksi pertumbuhan tersebut perlu terintegrasi secara interregional, antar dan inter wilayah. Pengaruh kebijakan pembangunan makro, tata ruang nasional dan sektoral tingkat pusat, pengaruh global dan internasional menjadi masukan pada isu perencanaan tata ruang dilanjutkan menjadi skenario dan konsep rencana tata ruang wilayah. Kemudian penetapan tujuan dan strategi perencanaan tata ruang yang dirinci menjadi rencana pelaksanaan tata ruang. Untuk mencapai pembangunan berkelanjutan maka rencana tata ruang yang meliputi struktur ruang, pola ruang, kawasan strategis serta pemanfaatan dan pengendaliannya harus terintegrasi secara hierarhical top-down dari tingkat nasional/pusat, provinsi dan kota/kabupaten. Muatan sektor lingkungan yang seharusnya telah terintegrasi secara hierarki tersebut dituangkan dalam technical paper dan naskah akademik RTRW propinsi, RTRW Kabupaten dan RTRW Kota yang berada di wilayah tersebut. Setelah tersusun technical paper dan naskah akademik draft RTRW provinsi, kota dan kabupaten, maka proses selanjutnya adalah penetapan menjadi Peraturan Daerah (Perda). Error! Reference source not found. mengilustrasikan proses penetapan RTRW menjadi Perda.

6


Gambar 2-1: Siklus Penyusunan Dokumen RTRW

2.2

Proses Penetapan Keabsahan Dokumen RTRW

Penetapan RTRW diawalii dengan konsultasi Bapedda Provinsi/Kota/Kabupaten ota/Kabupaten dengan para stakeholders terkait (SKPD, eksekutif dan legislatif, pusat dan daerah, tenaga ahli, LSM, masyarakat) melalui forum musrenbang, rapat pat kerja, seminar, forum group discussion (FGD), dll. Proses konsultasi publik ini menjadi sangat penting sebagai dasar dari sinergitas dan integrasi muatan sektor lingkungan antar dan interwilayah. Untuk mencegah konflik kepentingan maka sebaiknya telah melibatkan para stakeholder terkait antar dan int interwilayah pada tahap awal penyusunan technical chnical paper dan naskah akademik dengan pertimbangan kebutuhan dan ketersediaan SDA sesuai daya dukung dan daya tampung lingkungan. Hasil dari konsultasi publik ini adalah legal drafting yang akan disusun menjadi ran rancangan perda untuk diajukan oleh Gubernur, Bupati, Walikota. Selanjutnya Selanjutnya, DPRD akan melakukan evaluasi dan memberikan persetujuan raperda, evaluasi berikutnya secara substantif dilakukan oleh Men Menko Ekuin c.q. BKPRN untuk diterbitkan rekomendasi persetujuan Raperda yang disampaikan kepada Kementrian Dalam Negeri. Proses final, Kementrian Dalam Negeri akan 7


mengesahkan rancangan peraturan daerah (R (Raperda) menjadi Perda RTRW. Proses yang sangat panjang dan rumit diharapkan menghasilkan kesinergisan antara dokumen RTRW provinsi dan kabupaten/ kabupaten/kota di wilayah tersebut.

Gambar 2-2: Siklus Penetapan Keabsahan Dokumen RTRW

2.3

Proses Peninjauan Kembali embali Dokumen RTRW

Proses peninjauan kembali muatan RTRW setelah terbitnya Perda dilakukan apabila terjadi perubahan peruntukan atau terjadi pelanggaran tata ruang. Dalam hal terjadi perubahan peruntukan muatan RTRW atau penyimpangan pemanfaatan tata ruang, maka dapat dilakukan peninjauan kembali RTRW, W, Evaluasi ini dlakukan minimal 1 kali dalam kurun waktu 5 (lima) tahun implementasi rencana tata ruang eksisting. Proses peninjauan dapat dilihat hat pada Error! Reference source not found..

8


Gambar 2-3: Siklus Peninjauan Kembali Dokumen RTRW Proses peninjauan kembali RTRW Perda RTRWP/Kota/Kab.

Proses pengawasan Proses birokratik dan politik Proses integrasi muatan lingkungan RTRW Provinsi/Kota/Kabupaten

Implementasi program dan kegiatan pembangunan

Pengendalian pemanfaatan ruang Evaluasi kesesuaian implementasi integrasi Pengawasan dan deviasi simpangan

Perubahan peruntukan Pelanggaran tata ruang Monev proses teknokratik dan birokratik

Peninjauan kembali RTRW

Proses pengkajian, evaluasi, penilaian dan rekomendasi Rekomendasi integrasi muatan RTRW Provinsi dan Kota/Kabupaten

Revisi RTRW

Penertiban pelanggaran

9


BAB 3 PERMASALAHAN LINGKUNGAN DALAM PERENCANAAN TATA RUANG 3.1

Penyimpangan Pemanfaatan Ruang

Penyimpangan pemanfaatan ruang terkait aspek lingkungan adalah ketidaksesuaian antara peruntukan ruang pada rencana tata ruang wilayah dengan pemanfaatan ruang dari suatu rencana usaha atau kegiatan. Contoh penyimpangan pemanfaatan ruang yang terjadi dapat dilihat pada tabel berikut ini. Kawasan Lindung Nasional 1. Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan yang ada di bawahnya.

2.

Kawasan setempat

perlindungan

3.

Kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya

a) Kawasan hutan lindung digunakan untuk pembangunan fasilitas pariwisata, pembangunan villa, atau digunakan untuk kegiatan perkebunan. b) Kawasan bergambut, digunakan untuk kegiatan perkebunan. c) Kawasan resapan air dijadikan pemukiman. a) Sempadan pantai digunakan untuk pemukiman dan hotel b) Sempadan sungai digunakan untuk pemukiman dan perkantoran c) Kawasan sekitar danau atau waduk digunakan untuk permukiman dan restoran d) Ruang terbuka hijau kota digunakan untuk SPBU, perkantoran, pedagang kaki lima. a) Kawasan suaka alam digunakan untuk pertambangan b) Kawasan suaka alam laut dan perairan lainnya digunakan untuk pertambangan batu gamping c) Suaka margasatwa dan suaka margasatwa laut digunakan untuk pertambangan atau perkebunan d) Cagar alam dan cagar alam laut digunakan tempat penangkapan biota laut e) Kawasan pantai berhutan bakau digunakan untuk pemukiman dan pariwisata

10


Kawasan Lindung Nasional

4.

Kawasan alam

5.

Kawasan lindung geologi

6.

Kawasan lindung lainnya

3.2

rawan

bencana

f) Taman nasional dan taman nasional laut digunakan untuk pertambangan dan penangkapan biota laut g) Taman hutan raya digunakan untuk pertambangan dan penangkapan satwa yang dilindungi h) Taman wisata dan taman nasional laut digunakan untuk perkebunan dan penangkapan biota laut i) Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan digunakan untuk pemukiman dan perdagangan a) Kawasan rawan tanah longsor digunakan untuk pemukiman b) Kawasan rawan gelombang pasang digunakan untuk kegiatan pariwisata c) Kawasan rawan banjir digunakan untuk pemukiman dan pertambangan a) Kawasan cagar alam geologi digunakan untuk kegiatan pertambangan b) Kawasan rawan bencana alam geologi digunakan untuk kawasan pemukiman c) Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah digunakan untuk villa/pemukiman, daerah wisata, dll. a) Cagar biosfer b) Ramsar c) Taman buru d) Kawasan perlindungan plasma nutfah e) Kawasan pengungsian satwa digunakan untuk perkebunan f) Terumbu karang digunakan untuk bahan baku industri g) Kawasan koridor bagi jenis satwa atau biota laut dilindungi pada kawasan lindung di atas terjadi penebangan hutan tanpa izin

Permasalahan Lingkungan dan Manfaat Keintegrasian

Penyimpangan pemanfaatan ruang dapat disebabkan karena tidak berfungsinya sistem pemantauan (monitoring) dan evaluasi oleh pihak yang berwenang sehingga oknum dan masyarakat memanfaatkan kelalaian tersebut. Penyimpangan yang sering terjadi adalah: a) mengalihfungsikan pemanfaatan ruangnya untuk kegiatan yang tidak sesuai dengan peruntukan; b) tidak memanfaatkan ruang milik umum; 11


dan atau c) tidak memanfaatkan ruang kawasan konservasi fungsi lindung seperti: daerah sempadan pantai, daerah sempadan sungai, daerah sempadan danau/waduk, dan daerah resapan air, kawasan konservasi budidaya terbatas/lindung untuk pertanian holtikultura dengan lahan kemiringan di atas 40%. Indikator penyimpangan dapat dinilai melalui aspek: a) pelampauan daya dukung dan daya tampung, b) penurunan kinerja dan kualitas jasa ekologis, c) inefisiensi pemanfaatan SDA, d) penurunan keaneka ragaman hayati, e) dampak negatif dan resiko lingkungan hidup, f) kerentanan terhadap perubahan iklim dan pengaruh kumulatifnya. Salah satu cara menghindarkan terjadinya penyimpangan dan pelanggaran tata ruang adalah adanya proses integrasi yang terpadu dan harmonis antara dokumen perencanaan tata ruang nasional, provinsi dengan dokumen tata ruang kota/kabupaten yang berdampingan. Proses integrasi dimulai sebelum proses birokrasi dan politik penetapan Perda, yaitu pada tahap disusunnya naskah akademik dengan melibatkan seluruh stakeholder di tingkat pusat/nasional, provinsi dan kota/kabupaten yang berdampingan (seluruh kota dan kabupaten pasti berdampingan satu sama lain di wilayah provinsi), seluruh aspek yang terkait antar wilayah kota dan kabupaten berdampingan perlu dibahas untuk diintegrasikan agar tidak terjadi penetapan fungsi wilayah yang berbeda atau bertentangan satu sama lain, sebaliknya harus saling mendukung dan selaras. Muatan dokumen RTRW nasional, provinsi, kota dan kabupaten berdampingan serta propinsi berdampingan seharusnya terintegrasi, baik muatan vertikal maupun muatan horisontal (antar sektor, antar waktu). Hal ini berlaku untuk dokumen RTRW eksisting yang telah ditetapkan, dalam proses penyusunan maupun dalam tahap persiapan penyusunan. Permasalahan lain yang terjadi adalah banyaknya peraturan yang harus diacu oleh pemerintah daerah, sehingga terkadang membingungkan. Gambar dibawah ini merupakan contoh pemetaan berbagai dokumen perencanaan berdasarkan dua peraturan dasar yaitu UU 26/2007 tentang Penataan Ruang dan UU 25/2004 tentang SPPN. Masih terdapat beberapa peraturan perundangan yang mengatur ketata ruangan yang harus diacu dan diterapkan di daerah.

12


Gambar 3-1: Contoh pemetaan kedudukan berbagai dokumen perencanaan daerah

13


BAB 4 DASAR HUKUM ASPEK LINGKUNGAN DALAM TATA RUANG Peraturan perundangan yang menjadi dasar hukum pentingnya aspek lingkungan dalam penataan ruang amat banyak dan beragam dari tingkat undang-undang, peraturan pemerintah, keputusan presiden, keputusan menteri, peraturan menteri, peraturan daerah dari berbagai instansi, lembaga, sektor, antara lain kehutanan, pekerjaan umum, lingkungan hidup, pertambangan mineral dan batubara, kelautan dan perikanan, pertanian, perindustrian dan perdagangan. Tabel 1 menjelaskan beberapa peraturan perundangan aspek lingkungan yang terkait perencanaan tata ruang dan peraturan perundangan tata ruang yang terkait aspek lingkungan.

Tabel 4-1: Keterkaitan Peraturan Perundangan Lingkungan dan Tata Ruang No

Peraturan Perundangan

1.

UU No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistem

2.

UU No. 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan

Penjelasan keterkaitan lingkungan dan tata ruang  Bertujuan untuk mewujudkan kelestarian sumber daya alam hayati serta keseimbangan ekosistemnya sehingga dapat lebih mendukung upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat dan mutu kehidupan manusia.  Dilakukan melalui kegiatan: a) perlindungan sistem penyangga kehidupan; b) pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistem; c) pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistem.  Kawasan pelestarian alam mempunyai fungsi perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistem yang terdiri dari: a) taman nasional; b) taman hutan raya; dan c) taman wisata alam.  Perencanaan kehutanan meliputi: a) inventarisasi hutan, b) pengukuhan

14










 3.

UU No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air





kawasan hutan, c) penatagunaan kawasan hutan, d) pembentukan wilayah pengelolaan hutan, dan e) penyusunan rencana kehutanan. Pengukuhan kawasan hutan dilakukan melalui proses: a) penunjukan kawasan hutan; b) penataan batas kawasan hutan; c) pemetaan kawasan hutan; dan d) penetapan kawasan hutan. Pengukuhan kawasan hutan dilakukan dengan memperhatikan rencana tata ruang wilayah. Pemanfaatan hutan bertujuan untuk memperoleh manfaat yang optimasi bagi kesejahteraan seluruh masyarakat secara berkeadilan dengan tetap menjaga kelestariannya. Pemanfaatan kawasan hutan dapat dilakukan pada semua kawasan hutan kecuali pada hutan cagar alam serta zona inti dan zona rimba pada taman nasional. Penggunaan kawasan hutan untuk kepentingan pembangunan di luar kegiatan kehutanan hanya dapat dilakukan di dalam kawasan hutan produksi dan kawasan hutan lindung. Penggunaan kawasan hutan dapat dilakukan tanpa mengubah fungsi pokok kawasan hutan. Penggunaan kawasan hutan untuk kepentingan pertambangan dilakukan melalui pemberian izin pinjam pakai oleh Menteri dengan mempertimbangkan batasan luas dan jangka waktu tertentu serta kelestarian lingkungan. Pada kawasan hutan lindung dilarang melakukan penambangan dengan pola pertambangan terbuka. Sumber daya air dikelola secara menyeluruh, terpadu, dan berwawasan lingkungan hidup dengan tujuan mewujudkan kemanfaatan sumber daya air yang berkelanjutan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. Selain itu, sumber daya air mempunyai fungsi sosial, lingkungan hidup, dan ekonomi yang diselenggarakan dan diwujudkan secara selaras. Negara menjamin hak setiap orang untuk mendapatkan air. Hak guna pakai air diperoleh tanpa izin untuk memenuhi kebutuhan pokok seharihari bagi perseorangan dan bagi pertanian

15










rakyat yang berada di dalam sistem irigasi. Hak guna pakai air meliputi hak untuk mengalirkan air dari atau ke tanahnya melalui tanah orang lain yang berbatasan dengan tanahnya. Hak guna pakai air memerlukan izin apabila: a) cara menggunakannya dilakukan dengan mengubah kondisi alami sumber air; b) ditujukan untuk keperluan kelompok yang memerlukan air dalam jumlah besar; atau c) digunakan untuk pertanian rakyat di luar sistem irigasi yang sudah ada. Konservasi sumber daya air ditujukan untuk menjaga kelangsungan keberadaan daya dukung, daya tampung, dan fungsi sumber daya air. Dan dilakukan melalui kegiatan perlindungan dan pelestarian sumber air, pengawetan air, serta pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran air dengan mengacu pada pola pengelolaan sumber daya air yang ditetapkan pada setiap wilayah sungai. Perlindungan dan pelestarian sumber air ditujukan untuk melindungi dan melestarikan sumber air beserta lingkungan keberadaannya terhadap kerusakan atau gangguan yang disebabkan oleh daya alam, termasuk kekeringan dan yang disebabkan oleh tindakan manusia. Dan dilakukan melalui: a) pemeliharaan kelangsungan fungsi resapan air dan daerah tangkapan air; b) pengendalian pemanfaatan sumber air; c) pengisian air pada sumber air; d) pengaturan prasarana dan sarana sanitasi; e) perlindungan sumber air dalam hubungannya dengan kegiatan pembangunan dan pemanfaatan lahan pada sumber air; f) pengendalian pengolahan tanah di daerah hulu; g) pengaturan daerah sempadan sumber air; h) rehabilitasi hutan dan lahan; dan/atau i) pelestarian hutan lindung, kawasan suaka alam, dan kawasan pelestarian alam. Pendayagunaan sumber daya air dilakukan melalui kegiatan penatagunaan, penyediaan, penggunaan, pengembangan, dan pengusahaan sumber daya air dengan mengacu pada pola pengelolaan sumber daya air yang ditetapkan pada setiap wilayah sungai. Dan ditujukan untuk

16


4.

UU No. 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana

memanfaatkan sumber daya air secara berkelanjutan dengan mengutamakan pemenuhan kebutuhan pokok kehidupan masyarakat secara adil. Pendayagunaan sumber daya air dikecualikan pada kawasan suaka alam dan kawasan pelestarian alam.  Penanggulangan bencana bertujuan untuk: a) memberikan perlindungan kepada masyarakat dari ancaman bencana; b) menyelaraskan peraturan perundangundangan yang sudah ada; c) menjamin terselenggaranya penanggulangan bencana secara terencana, terpadu, terkoordinasi, dan menyeluruh; d) menghargai budaya lokal; e) membangun partisipasi dan kemitraan publik serta swasta; f) mendorong semangat gotong royong, kesetiakawanan, dan kedermawanan; dan g) menciptakan perdamaian dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.  Wewenang pemerintah daerah dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana meliputi: a) penetapan kebijakan penanggulangan bencana pada wilayahnya selaras dengan kebijakan pembangunan daerah; b) pembuatan perencanaan pembangunan yang memasukkan unsurunsur kebijakan penanggulangan bencana; c) pelaksanaan kebijakan kerja sama dalam penanggulangan bencana dengan provinsi dan/atau kabupaten/kota lain; d) pengaturan penggunaan teknologi yang berpotensi sebagai sumber ancaman atau bahaya bencana pada wilayahnya; e) perumusan kebijakan pencegahan penguasaan dan pengurasan sumber daya alam yang melebihi kemampuan alam pada wilayahnya; dan f) pengendalian pengumpulan dan penyaluran uang atau barang yang berskala provinsi, kabupaten/kota.  Badan Penanggulangan Bencana Daerah mempunyai fungsi: a) perumusan dan penetapan kebijakan penanggulangan bencana dan penanganan pengungsi dengan bertindak cepat dan tepat, efektif dan efisien; serta b) pengoordinasian pelaksanaan kegiatan penanggulangan

17


5.

UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang

6.

UU No. 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil

bencana secara terencana, terpadu, dan menyeluruh.  Penyelenggaraan penanggulangan bencana dilaksanakan berdasarkan 4 (empat) aspek meliputi: a) sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat; b) kelestarian lingkungan hidup; c) kemanfaatan dan efektivitas; dan d) lingkup luas wilayah.  Dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana, Pemerintah dapat: a) menetapkan daerah rawan bencana menjadi daerah terlarang untuk pemukiman; dan/atau b) mencabut atau mengurangi sebagian atau seluruh hak kepemilikan setiap orang atas suatu benda sesuai dengan Peraturan Perundang-undangan. Pada Pasal 19 huruf e, Pasal 22 ayat (2) huruf d, dan Pasal 25 ayat (2) huruf d menyatakan bahwa penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN), Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP), dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota (RTRWK) harus memperhatikan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup.  Pengelolaan Wilayah Pesisir dan PulauPulau Kecil dilaksanakan dengan tujuan: a) melindungi, mengonservasi, merehabilitasi, memanfaatkan, dan memperkaya Sumber Daya Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil serta sistem ekologis secara berkelanjutan; b) menciptakan keharmonisan dan sinergi antara Pemerintah dan Pemerintah Daerah dalam pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil; c) memperkuat peran serta masyarakat dan lembaga pemerintah serta mendorong inisiatif Masyarakat dalam pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil agar tercapai keadilan, keseimbangan, dan keberkelanjutan; dan d) meningkatkan nilai sosial, ekonomi, dan budaya Masyarakat melalui peran serta Masyarakat dalam pemanfaatan Sumber Daya Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil.  Pengelolaan Wilayah Pesisir dan PulauPulau Kecil meliputi kegiatan perencanaan, pemanfaatan, pengawasan, dan pengendalian terhadap interaksi manusia dalam memanfaatkan Sumber Daya Pesisir

18




7.

UU No. 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah











dan Pulau-Pulau Kecil serta proses alamiah secara berkelanjutan dalam upaya meningkatkan kesejahteraan Masyarakat dan menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil terdiri atas: a) Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil; b) Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil; c) Rencana Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil yang selanjutnya disebut RPWP-3-K; dan d) Rencana Aksi Pengelolaan Wilayah Pesisir dan PulauPulau Kecil. Sampah yang dikelola menurut UndangUndang ini terdiri atas: a) sampah rumah tangga, yang berasal dari kegiatan seharihari dalam rumah tangga, tidak termasuk tinja dan sampah spesifik; b) sampah sejenis sampah rumah tangga yang berasal dari kawasan komersial, kawasan industri, kawasan khusus, fasilitas sosial, fasilitas umum, dan/atau fasilitas lainnya; dan c) sampah spesifik. Pemerintah dan pemerintahan daerah bertugas menjamin terselenggaranya pengelolaan sampah yang baik dan berwawasan lingkungan. Pengelola kawasan permukiman, kawasan komersial, kawasan industri, kawasan khusus, fasilitas umum, fasilitas sosial, dan fasilitas lainnya wajib menyediakan fasilitas pemilahan sampah. Pengelolaan sampah rumah tangga dan sampah sejenis sampah rumah tangga terdiri atas: a) pengurangan sampah; dan b) penanganan sampah. Pengelolaan sampah spesifik adalah tanggung jawab Pemerintah. Setiap orang dilarang: a) memasukkan sampah ke dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia; b) mengimpor sampah; c) mencampur sampah dengan limbah berbahaya dan beracun; d) mengelola sampah yang menyebabkan pencemaran dan/atau perusakan lingkungan; e) membuang sampah tidak pada tempat yang telah ditentukan dan disediakan; f) melakukan penanganan sampah dengan pembuangan terbuka di tempat pemrosesan

19


8.

UU No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara







 





akhir; dan/atau g) membakar sampah yang tidak sesuai dengan persyaratan teknis pengelolaan sampah. Pertambangan mineral dan/atau batubara dikelola berasaskan: a) manfaat, keadilan, dan keseimbangan; b) keberpihakan kepada kepentingan bangsa; c) partisipatif, transparansi, dan akuntabilitas; d) berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Mineral dan batubara sebagai sumber daya alam yang tak terbarukan merupakan kekayaan nasional yang dikuasai oleh negara untuk sebesar-besar kesejahteraan rakyat. Untuk kepentingan nasional, Pemerintah setelah berkonsultasi dengan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia dapat menetapkan kebijakan pengutamaan mineral dan/atau batubara untuk kepentingan dalam negeri. Kepentingan nasional dapat dilakukan dengan pengendalian produksi dan ekspor. Dalam melaksanakan pengendalian, Pemerintah mempunyai kewenangan untuk menetapkan jumlah produksi tiap-tiap komoditas per tahun setiap provinsi. Pemerintah daerah wajib mematuhi ketentuan jumlah yang ditetapkan oleh Pemerintah. WP (Wilayah Pertambangan) sebagai bagian dari tata ruang nasional merupakan landasan bagi penetapan kegiatan pertambangan. Penetapan WP dilaksanakan: a) secara transparan, partisipatif, dan bertanggung jawab; b) secara terpadu dengan memperhatikan pendapat dari instansi pemerintah terkait, masyarakat, dan dengan mempertimbangkan aspek ekologi, ekonomi, dan sosial budaya, serta berwawasan lingkungan; dan c) dengan memperhatikan aspirasi daerah. Pemerintah dan pemerintah daerah wajib melakukan pengkajian dan penelitian pertambangan dalam rangka penyiapan WP. WP terdiri atas: a) WUP (Wilayah Usaha Pertambangan); b) WPR (Wilayah Pertambangan Rakyat); dan c) WPN (Wilayah Pencadangan Negara).

20


9.

UU No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup

 Kriteria untuk menetapkan 1 (satu) atau beberapa WIUP dalam 1 (satu) WUP adalah sebagai berikut: a) letak geografis; b) kaidah konservasi; c) daya dukung lindungan lingkungan; d) optimalisasi sumber daya mineral dan/atau batubara; dan e) tingkat kepadatan penduduk.  Kriteria untuk menetapkan WPR adalah sebagai berikut: a) mempunyai cadangan mineral sekunder yang terdapat di sungai dan/atau di antara tepi dan tepi sungai; b) mempunyai cadangan primer logam atau batubara dengan kedalaman maksimal 25 meter; c) endapan teras, dataran banjir, dan endapan sungai purba; d) luas maksimal wilayah pertambangan rakyat adalah 25 hektar; e) menyebutkan jenis komoditas yang akan ditambang; dan/atau f) merupakan wilayah atau tempat kegiatan tambang rakyat yang sudah dikerjakan sekurangkurangnya limabelas tahun.  Untuk kepentingan strategis nasional, Pemerintah dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia dan dengan memperhatikan aspirasi daerah menetapkan WPN sebagai daerah yang dicadangkan untuk komoditas tertentu dan daerah konservasi dalam rangka menjaga keseimbangan ekosistem dan lingkungan.  Perubahan status WPN menjadi WUPK (Wilayah Usaha Pertambangan Khusus) dapat dilakukan dengan mempertimbangkan: a) pemenuhan bahan baku industri dan energi dalam negeri; b) sumber devisa negara; c) kondisi wilayah didasarkan pada keterbatasan sarana dan prasarana; d) berpotensi untuk dikembangkan sebagai pusat pertumbuhan ekonomi; e) daya dukung lingkungan; dan/atau f) penggunaan teknologi tinggi dan modal investasi yang besar.  Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dilaksanakan berdasarkan asas: a) tanggung jawab negara; b) kelestarian dan keberlanjutan; c) keserasian dan keseimbangan; d) keterpaduan; e) manfaat; f) kehati-hatian; g) keadilan; h) ekoregion; i) keanekaragaman hayati; j) pencemar membayar; k) partisipatif; l) kearifan lokal; m) tata kelola pemerintahan yang baik; dan

21


10.

PP No. 68 Tahun 1998 tentang Kawasan Suaka Alam dan Pelestarian Alam

11.

PP No. 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Laut

12.

PP No. 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup

n) otonomi daerah.  Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup meliputi: a) perencanaan; b) pemanfaatan; c) pengendalian; d) pemeliharaan; e) pengawasan; dan f) penegakan hukum.  Pengelolaan Kawasan Suaka Alam dan Kawasan Pelestarian Alam dilakukan sesuai dengan fungsi kawasan: a) sebagai wilayah perlindungan sistem penyangga kehidupan; b) sebagai kawasan pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan atau satwa beserta ekosistem; c) Untuk pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistem.  Kawasan Suaka Alam terdiri dari: 1) Kawasan Cagar Alam; dan 2) Kawasan Suaka Margasatwa.  Perlindungan mutu laut meliputi upaya atau kegiatan pengendalian pencemaran dan/atau perusakan laut bertujuan untuk mencegah atau mengurangi turunnya mutu laut dan/atau rusaknya sumber daya laut. Pertindungan mutu laut didasarkan pada baku mutu air laut, kriteria baku kerusakan laut dan status mutu laut.  Setiap orang atau penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan dilarang melakukan perbuatan yang dapat menimbutkan pencemaran laut.  Limbah cair dan/atau limbah padat dari kegiatan rutin operasional di laut wajib dikelola dan dibuang di sarana pengeloLaan limbah cair dan/atau limbah padat sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.  Setiap orang atau penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan dilarang melakukan perbuatan yang dapat menimbulkan kerusakan laut.  Analisis mengenai dampak lingkungan hidup merupakan bagian kegiatan studi kelayakan rencana usaha dan/atau kegiatan. Hasil analisis mengenai dampak lingkungan hidup digunakan sebagai bahan perencanaan pembangunan wilayah. Penyusunan analisis mengenai dampak lingkungan hidup dapat dilakukan melalui pendekatan studi terhadap usaha dan/atau kegiatan tunggal, terpadu atau kegiatan

22


13.

PP No. 41 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara

dalam kawasan.  Usaha dan/atau kegiatan yang kemungkinan dapat menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup meliputi: a) pengubahan bentuk lahan dan bentang alam; b) eksploitasi sumber daya alam baik yang terbaharui maupun yang tak terbaharui; c) proses dan kegiatan yang secara potensial dapat menimbulkan pemborosan, pencemaran dan kerusakan lingkungan hidup, serta kemerosotan sumber daya alam dalam pemanfaatannya; d) proses dan kegiatan yang hasilnya dapat mempengaruhi lingkungan alam, lingkungan buatan, serta lingkungan sosial dan budaya; e) proses dan kegiatan yang hasilnya akan dapat mempengaruhi pelestarian kawasan konservasi sumber daya dan/atau perlindungan cagar budaya; f) introduksi jenis tumbuh-tumbuhan, jenis hewan, dan jenis jasad renik; g) pembuatan dan penggunaan bahan hayati dan non hayati; h) penerapan teknologi yang diperkirakan mempunyai potensi besar untuk mempengaruhi lingkungan hidup; i) kegiatan yang mempunyai resiko tinggi, dan atau mempengaruhi pertahan negara.  Jenis usaha dan/atau kegiatan tersebut wajib memiliki analisis mengenai dampak lingkungan hidup ditetapkan oleh Menteri setelah mendengar dan memperhatikan saran dan pendapat Menteri lain dan/atau Pimpinan Lembaga Pemerintah NonDepartemen yang terkait.  Pengendalian pencemaran udara meliputi pengendalian dari usaha dan/atau kegiatan sumber bergerak, sumber bergerak spesifik, sumber tidak bergerak, dan sumber tidak bergerak spesifik yang dilakukan dengan upaya pengendalian sumber emisi dan/atau sumber gangguan yang bertujuan untuk mencegah turunnya mutu udara ambien.  Perlindungan mutu udara ambien didasarkan pada baku mutu udara ambien, status mutu udara ambien, baku mutu emisi, ambang batas emisi gas buang, baku tingkat gangguan, ambang batas kebisingan dan Indeks Standar Pencemar Udara.  Pengendalian pencemaran udara meliputi pencegahan dan penanggulangan

23


14.

PP No. 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah











pencemaran, serta pemulihan mutu udara dengan melakukan inventarisasi mutu udara ambien, pencegahan sumber pencemar, baik dari sumber bergerak maupun sumber tidak bergerak termasuk sumber gangguan serta penanggulangan keadaan darurat. Penatagunaan tanah berasaskan keterpaduan, berdayaguna dan berhasilguna, serasi, selaras, seimbang, berkelanjutan, keterbukaan, persamaan, keadilan dan perlindungan hukum. Penatagunaan tanah bertujuan untuk: a) mengatur penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah bagi berbagai kebutuhan kegiatan pembangunan yang sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah; b) mewujudkan penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah agar sesuai dengan arahan fungsi kawasan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah; c) mewujudkan tertib pertanahan yang meliputi penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah termasuk pemeliharaan tanah serta pengendalian pemanfaatan tanah; d) menjamin kepastian hukum untuk menguasai, menggunakan dan memanfaatkan tanah bagi masyarakat yang mempunyai hubungan hukum dengan tanah sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah yang telah ditetapkan. Kebijakan penatagunaan tanah diselenggarakan terhadap: (a) bidangbidang tanah yang sudah ada haknya baik yang sudah atau belum terdaftar; (b) tanah negara; (c) tanah ulayat masyarakat hukum adat sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Penggunaan dan pemanfaatan tanah di kawasan lindung atau kawasan budidaya harus sesuai dengan fungsi kawasan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah. Penggunaan dan pemanfaatan tanah di kawasan lindung tidak boleh mengganggu fungsi alam, tidak mengubah bentang alam dan ekosistem alami. Penggunaan tanah di kawasan budidaya tidak boleh diterlantarkan, harus dipelihara dan dicegah kerusakannya. Pemanfaatan tanah di Kawasan Budidaya tidak saling bertentangan, tidak saling mengganggu,

24














15.

PP No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum



dan memberikan peningkatan nilai tambah terhadap penggunaan tanahnya. Penggunaan dan pemanfaatan tanah pada pulau-pulau kecil dan bidang-bidang tanah yang berada di sempadan pantai, sempadan danau, sempadan waduk, dan atau sempadan sungai, harus memperhatikan: a) kepentingan umum; b) keterbatasan daya dukung, pembangunan yang berkelanjutan, keterkaitan ekosistem, keanekaragaman hayati serta kelestarian fungsi lingkungan. Apabila terjadi perubahan Rencana Tata Ruang Wilayah, maka penggunaan dan pemanfaatan tanah mengikuti Rencana Tata Ruang Wilayah yang terakhir. Pemanfaatan tanah dalam kawasan lindung dapat ditingkatkan untuk kepentingan pendidikan, penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, dan ekowisata apabila tidak mengganggu fungsi lindung. Penguasaan, penggunaan, dan pemanfaatan tanah yang tidak sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah disesuaikan melalui penyelenggaraan penatagunaan tanah. Dalam rangka menyelenggarakan penatagunaan tanah dilaksanakan kegiatan yang meliputi: a) pelaksanaan inventarisasi penguasaan, penggunaan, dan pemanfaatan tanah; b) penetapan perimbangan antara ketersediaan dan kebutuhan penguasaan, penggunaan, dan pemanfaatan tanah menurut fungsi kawasan; c) penetapan pola penyesuaian penguasaan, penggunaan, dan pemanfaatan tanah dengan Rencana Tata Ruang Wilayah. Kegiatan penatagunaan tanah disajikan dalam peta dengan skala lebih besar dari pada skala peta Rencana Tata Ruang Wilayah yang bersangkutan. Pengaturan pengembangan SPAM diselenggarakan secara terpadu dengan pengembangan Prasarana dan Sarana Sanitasi yang berkaitan dengan air minum. Pengembangan SPAM diselenggarakan berdasarkan asas kelestarian, keseimbangan, kemanfaatan umum,

25


16.

PP No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional

keterpaduan dan keserasian, keberlanjutan, keadilan, kemandirian, serta transparansi dan akuntabilitas.  Pengaturan pengembangan SPAM bertujuan untuk: a) terwujudnya pengelolaan dan pelayanan air minum yang berkualitas dengan harga yang terjangkau; b) tercapainya kepentingan yang seimbang antara konsumen dan penyedia jasa pelayanan; dan c) tercapainya peningkatan efisiensi dan cakupan pelayanan air minum.  Perlindungan air baku dilakukan melalui keterpaduan pengaturan pengembangan SPAM dan Prasarana dan Sarana Sanitasi.  Pengembangan Prasarana dan Sarana Sanitasi didasarkan pada pertimbangan: a) keberpihakan pada masyarakat miskin dan daerah rawan air; b) peningkatan derajat kesehatan masyarakat; c) pemenuhan standar pelayanan; dan d) tidak menimbulkan dampak sosial.  Penyelenggaraan pengembangan SPAM harus dilaksanakan secara terpadu dengan pengembangan Prasarana dan Sarana Sanitasi untuk menjamin keberlanjutan fungsi penyediaan air minum dan terhindarnya air baku dari pencemaran air limbah dan sampah.  Perencanaan pengembangan SPAM meliputi penyusunan rencana induk, studi kelayakan, dan/atau perencanaan teknis terinci.  Rencana induk pengembangan SPAM disusun dengan memperhatikan: a) rencana pengelolaan sumber daya air; b) rencana tata ruang wilayah; c) kebijakan dan strategi pengembangan SPAM; d) kondisi lingkungan, sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat di daerah/wilayah setempat dan sekitarnya; dan e) kondisi kota dan rencana pengembangan. Penataan ruang wilayah nasional bertujuan untuk mewujudkan: a) ruang wilayah nasional yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan; b) keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan; c) keterpaduan perencanaan tata ruang wilayah nasional, provinsi, dan kabupaten/kota; d) keterpaduan pemanfaatan ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di

26


17.

PP No. 42 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sumber Daya Air

dalam bumi dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia; e) keterpaduan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah nasional, provinsi, dan kabupaten/kota dalam rangka perlindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan akibat pemanfaatan ruang; f) pemanfaatan sumber daya alam secara berkelanjutan bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat; g) keseimbangan dan keserasian perkembangan antarwilayah; h) keseimbangan dan keserasian kegiatan antarsektor; dan i) pertahanan dan keamanan negara yang dinamis serta integrasi nasional.  Lingkup pengaturan pengelolaan sumber daya air dalam peraturan pemerintah ini meliputi: a) proses penyusunan dan penetapan kebijakan, pola, dan rencana pengelolaan sumber daya air; b) pelaksanaan konstruksi prasarana sumber daya air, operasi dan pemeliharaan sumber daya air; dan c) konservasi sumber daya air dan pendayagunaan sumber daya air serta pengendalian daya rusak air.  Kebijakan pengelolaan sumber daya air mencakup aspek konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air, pengendalian daya rusak air, dan sistem informasi sumber daya air yang disusun dengan memperhatikan kondisi wilayah masing-masing.  Rencana pengelolaan sumber daya air yang telah ditetapkan dapat ditinjau kembali paling singkat setiap 5 (lima) tahun sekali melalui konsultasi publik.  Rencana pengelolaan sumber daya air yang sudah ditetapkan: a) merupakan dasar penyusunan program dan rencana kegiatan setiap sektor yang terkait dengan sumber daya air; dan b) sebagai masukan dalam penyusunan, peninjauan kembali, dan/atau penyempurnaan rencana tata ruang wilayah yang bersangkutan.  Pemeliharaan kelangsungan fungsi resapan air dan daerah tangkapan air dilakukan pada kawasan yang ditetapkan berdasarkan rencana pengelolaan sumber daya air yang bersangkutan.  Kawasan yang berfungsi sebagai resapan air dan daerah tangkapan air menjadi salah

27








18.

PP No. 43 Tahun 2008 tentang Air Tanah









satu acuan dalam penyusunan dan pelaksanaan rencana tata ruang wilayah. Pengembangan sumber daya air dilaksanakan untuk meningkatkan kemanfaatan fungsi sumber daya air melalui pengembangan kemanfaatan sumber daya air dan/atau peningkatan ketersediaan air dan kualitas air. Pengembangan sumber daya air diselenggarakan berdasarkan rencana pengelolaan sumber daya air dan rencana tata ruang wilayah yang telah ditetapkan dengan mempertimbangkan: a) daya dukung sumber daya air; b) kekhasan dan aspirasi daerah dan masyarakat setempat; c) kemampuan pembiayaan; dan d) kelestarian keanekaragaman hayati dalam sumber air. Kawasan rawan bencana meliputi kawasan rawan: a) banjir; b) erosi dan sedimentasi; c) longsor; d) ambles; e) perubahan sifat dan kandungan kimiawi, biologi dan fisika air; f) kepunahan jenis tumbuhan dan/atau satwa; dan/atau g) wabah penyakit. Kawasan rawan bencana dibagi ke dalam zona rawan bencana berdasarkan tingkat kerawanan dan menjadi masukan untuk penyusunan rencana tata ruang wilayah. Penatagunaan air tanah ditujukan untuk menetapkan zona pemanfaatan air tanah dan peruntukan air tanah pada cekungan air tanah yang disusun berdasarkan zona konservasi air tanah. Penetapan zona pemanfaatan air tanah dilakukan dengan mempertimbangkan: a) sebaran dan karakteristik akuifer; b) kondisi hidrogeologis; c) kondisi dan lingkungan air tanah; d) kawasan lindung air tanah; e) kebutuhan air bagi masyarakat dan pembangunan; f) data dan informasi hasil inventarisasi pada cekungan air tanah; dan g) ketersediaan air permukaan. Zona pemanfaatan air tanah merupakan acuan dalam penyusunan rencana pengeboran, penggalian, pemakaian, pengusahaan, dan pengembangan air tanah, serta penyusunan rencana tata ruang wilayah. Pengembangan air tanah pada cekungan air tanah ditujukan untuk meningkatkan kemanfaatan fungsi air tanah guna

28


19.

PP No. 10 Tahun 2010 tentang Tata Cara Perubahan Peruntukan dan Fungsi Kawasan Hutan

memenuhi penyediaan air tanah.  Pengembangan air tanah diutamakan untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari dan pertanian rakyat. Dan hanya dapat dilaksanakan selama potensi air tanah masih memungkinkan diambil secara aman serta tidak menimbulkan kerusakan air tanah dan lingkungan hidup.  Pengembangan air tanah diselenggarakan berdasarkan rencana pengelolaan air tanah dan rencana tata ruang wilayah.  Pengembangan air tanah wajib mempertimbangkan: a) daya dukung akuifer terhadap pengambilan air tanah; b) kondisi dan lingkungan air tanah; c) kawasan lindung air tanah; d) proyeksi kebutuhan air tanah; e) pemanfaatan air tanah yang sudah ada; f) data dan informasi hasil inventarisasi pada cekungan air tanah; dan g) ketersediaan air permukaan.  Kawasan hutan merupakan bagian integral yang tidak terpisahkan dengan penataan ruang, sehingga perubahan penataan ruang secara berkala sebagai amanat UndangUndang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, perubahan peruntukan dan fungsi kawasan hutan atau perubahan peruntukan kawasan hutan dalam revisi tata ruang wilayah provinsi dilakukan dalam rangka pemantapan dan optimalisasi fungsi kawasan hutan.  Perubahan peruntukan dan fungsi kawasan hutan dilakukan untuk memenuhi tuntutan dinamika pembangunan nasional serta aspirasi masyarakat dengan tetap berlandaskan pada optimalisasi distribusi fungsi, manfaat kawasan hutan secara lestari dan berkelanjutan, serta keberadaan kawasan hutan dengan luasan yang cukup dan sebaran yang proporsional.  Perubahan peruntukan kawasan hutan untuk wilayah provinsi dapat dilakukan pada: a) hutan konservasi; b) hutan lindung; atau c) hutan produksi.  Perubahan peruntukan kawasan hutan untuk wilayah provinsi dilakukan berdasarkan usulan dari gubernur kepada Menteri.  Usulan perubahan peruntukan kawasan hutan untuk wilayah provinsi diintegrasikan

29


20.

PP No. 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang

oleh gubernur dalam revisi rencana tata ruang wilayah provinsi.  Penyusunan dan penetapan rencana umum tata ruang terdiri atas: a) penyusunan dan penetapan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional; b) penyusunan dan penetapan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi; c) penyusunan dan penetapan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten; dan d) penyusunan dan penetapan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota.  Perumusan konsepsi RTRWN paling sedikit harus memperhatikan: 1) Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional; 2) perkembangan permasalahan regional dan global serta hasil pengkajian implikasi penataan ruang nasional; 3) upaya pemerataan pembangunan dan pertumbuhan serta stabilitas ekonomi; 4) keselarasan aspirasi pembangunan nasional dan pembangunan daerah; 5) daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup; 6) rencana pembangunan jangka panjang nasional; 7) rencana pembangunan jangka menengah nasional; 8) rencana tata ruang pulau/kepulauan; 9) rencana tata ruang kawasan strategis nasional; dan 10) rencana tata ruang wilayah provinsi dan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota.  Perumusan konsepsi RTRWP paling sedikit harus: 1) mengacu pada: (a) Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional; (b) pedoman bidang penataan ruang; dan (c) rencana pembangunan jangka panjang daerah provinsi yang bersangkutan, 2) memperhatikan: (a) perkembangan permasalahan nasional dan hasil pengkajian implikasi penataan ruang provinsi; (b) upaya pemerataan pembangunan dan pertumbuhan ekonomi provinsi; (c) keselarasan aspirasi pembangunan provinsi dan pembangunan kabupaten/kota; (d) daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup; (e) rencana tata ruang wilayah provinsi yang berbatasan; (f) rencana tata ruang kawasan strategis provinsi; dan (g) rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota, 3) merumuskan: (a) tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan wilayah provinsi; dan (b) konsep

30


21.

Keputusan Presiden No. 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung

22.

Permen LH No. 17 Tahun 2009 tentang Pedoman

pengembangan wilayah provinsi.  Pengolahan data dan analisis pada RTRW Kabupaten paling sedikit meliputi: 1) teknik analisis daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup yang ditentukan melalui kajian lingkungan hidup strategis; dan 2) teknik analisis keterkaitan antarwilayah kabupaten.  Pengolahan data dan analisis RTRW Kota paling sedikit meliputi: 1) teknik analisis daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup perkotaan yang ditentukan melalui kajian lingkungan hidup strategis; 2) teknik analisis keterkaitan antarwilayah kabupaten/kota; 3) teknik analisis keterkaitan antarkomponen ruang kota; dan 4) teknik perancangan kota.  Pengelolaan kawasan lindung bertujuan untuk mencegah timbulnya kerusakan fungsi lingkungan hidup. Sasaran Pengelolaan kawasan lindung adalah: a) Meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah, air, iklim, tumbuhan dan satwa serta nilai sejarah dan budaya bangsa; b) Mempertahankan keanekaragaman tumbuhan, satwa, tipe ekosistem, dan keunikan alam.  Kawasan lindung meliputi: 1) Kawasan yang memberikan perlindungan Kawasan Bawahan; 2) Kawasan Perlindungan Setempat; 3) Kawasan Suaka Alam dan Cagar Budaya; 4) Kawasan Rawan Bencana Alam.  Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahan terdiri dari: 1) Kawasan Hutan Lindung, 2) Kawasan Bergambut, 3) Kawasan Resapan Air.  Kawasan Perlindungan setempat terdiri dari: 1) Sempadan Pantai, 2) Sempadan Sungai, 3) Kawasan Sekitar Danau/Waduk, 4) Kawasan Sekitar Mata Air.  Kawasan Suaka Alam dan Cagar Budaya terdiri dari: 1) Kawasan Suaka Alam, 2) Kawasan Suaka Alam Laut dan perairan lainya, 3) Kawasan Pantan Berhutan Bakau, 4) Taman Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Alam, 5) Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan. Tujuan pedoman ini adalah untuk memberikan acuan bagi pihak yang berkepentingan dalam

31


Penentuan Daya Dukung Lingkungan Hidup Dalam Penataan Ruang

23.

Permen LH No. 27 Tahun 2009 ttg Pedoman Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis

24.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 18/PRT/M/2007 tentang Penyelenggaraan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM)

penyusunan rencana tata ruang dan evaluasi pemanfaatan ruang yang meliputi penentuan kemampuan lahan untuk alokasi pemanfaatan ruang, perbandingan antara kesediaan dan kebutuhan lahan, dan perbandingan antara ketersediaan dan kebutuhan air.  Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) adalah proses mengintegrasikan pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup dalam pengambilan keputusan terhadap kebijakan, rencana, dan/atau program (KRP).  KLHS dilaksanakan berdasarkan prinsip: a) terpadu; b) berkelanjutan; c) fokus; d) transparan; e) akuntabel; f) partisipatif; dan g) interaktif.  KLHS bertujuan untuk menghasilkan KRP yang berwawasan lingkungan hidup. Pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup adalah upaya sadar dan terencana, yang memadukan lingkungan hidup, termasuk sumber daya, ke dalam proses pembangunan untuk menjamin kemampuan, kesejahteraan dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan.  Maksud dan tujuan dari pengaturan dalam penyelenggaraan pengembangan SPAM adalah sebagai pedoman bagi Pemerintah, pemerintah daerah, penyelenggara, dan para ahli dalam perencanaan, pelaksanaan, dan pengelolaan SPAM untuk: a) mewujudkan pengelolaan dan pelayanan air minum yang berkualitas dengan harga terjangkau; b) mencapai kepentingan yang seimbang antara konsumen dan penyedia jasa pelayanan; c) mencapai peningkatan efisiensi dan cakupan pelayanan air minum; dan d) mendorong upaya gerakan penghematan pemakaian air.  Ruang lingkup pengaturan penyelenggaraan pengembangan SPAM ini meliputi SPAM dengan jaringan perpipaan yang mencakup: a) Perencanaan pengembangan SPAM yang terdiri dari penyusunan: Rencana Induk Pengembangan SPAM, Studi Kelayakan Pengembangan SPAM, dan Perencanaan Teknis Pengembangan SPAM; b)

32


25.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 41/PRT/M/2007 tentang Pedoman Kriteria Teknis Kawasan Budidaya

Pelaksanaan Konstruksi SPAM; c) Pengelolaan SPAM; d) Pemeliharaan dan Rehabilitasi SPAM; dan e) Pemantauan dan Evaluasi SPAM.  Rencana strategis dan program pengembangan SPAM memuat: a) Identifikasi potensi dan rencana alokasi air baku untuk wilayah pelayanan sesuai perkembangannya; b) Garis besar sistem penyediaan air baku di wilayah administratif; c) Garis besar rencana pembagian wilayah administratif menjadi satu atau lebih wilayah pelayanan sesuai potensi air baku dan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) baik wilayah pelayanan dengan jaringan perpipaan maupun wilayah pelayanan dengan bukan jaringan perpipaan; d) Indikasi program pengembangan untuk setiap rencana wilayah pelayanan berdasarkan urutan prioritas; e) Kriteria dan standar pelayanan di wilayah administratif kabupaten atau kota; f) Indikasi keterpaduan program dengan pengembangan prasarana dan sarana sanitasi yang merupakan dampak penggunaan air minum untuk wilayah pelayanan yang dianggap strategis dan merupakan wilayah pusat pertumbuhan; g) Indikasi alternatif pembiayaan dan pola investasi untuk wilayah pelayanan yang dianggap strategis dan merupakan wilayah pusat pertumbuhan; serta h) Indikasi pengembangan kelembagaan untuk wilayah pelayanan yang dianggap strategis dan merupakan wilayah pusat pertumbuhan.  Periode perencanaan rencana induk pengembangan SPAM adalah limabelasduapuluh tahun. Rencana induk pengembangan SPAM harus dikaji ulang setiap lima tahun atau dapat dirubah bila ada hal-hal khusus dengan memperhatikan perkembangan penataan ruang wilayah nasional, provinsi, dan/atau kabupaten atau kota. Pedoman ini disusun untuk menyiapkan acuan di bidang penataan ruang bagi pemerintah kabupaten/kota serta pemangku kepentingan (stakeholder) lain dalam kegiatan perencanaan kawasan budidaya di wilayahnya sesuai dengan yang telah ditetapkan dalam

33


26.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 05/PRT/M/2008 tentang Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan

27.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 15/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi

Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW). Tujuan yang akan dicapai adalah tersedianya acuan operasional dalam perencanaan kawasan budi daya dalam rangka mewujudkan Rencana Tata Ruang Wilayah. Kawasan budidaya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan. Ruang lingkup materi pedoman ini mencakup kriteria teknis kawasan budi daya di kawasan perdesaan dan kawasan perkotaan. Kawasan budi daya yang diatur dalam pedoman ini hanya meliputi: 1) kawasan peruntukan hutan produksi; 2) kawasan peruntukan pertanian; 3) kawasan peruntukan pertambangan; 4) kawasan peruntukan permukiman; 5) kawasan peruntukan industri; 6) kawasan peruntukan pariwisata; dan 7) kawasan peruntukan perdagangan dan jasa. Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang sengaja ditanam. Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan bertujuan untuk: a) menjaga ketersediaan lahan sebagai kawasan resapan air; b) menciptakan aspek planologis perkotaan melalui keseimbangan antara lingkungan alam dan lingkungan binaan yang berguna untuk kepentingan masyarakat; c) meningkatkan keserasian lingkungan perkotaan sebagai sarana pengaman lingkungan perkotaan yang aman, nyaman, segar, indah, dan bersih.  Fungsi dari RTRW provinsi adalah sebagai: 1) acuan dalam penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD); 2) acuan dalam pemanfaatan ruang wilayah provinsi; 3) acuan untuk mewujudkan keseimbangan pembangunan dalam wilayah provinsi;acuan lokasi investasi dalam wilayah provinsi yang dilakukan pemerintah, masyarakat dan swasta; 4) pedoman untuk penyusunan rencana tata

34




28.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 16/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten





29.

Peraturan Pekerjaan 17/M/2009 Pedoman

Menteri Umum No. tentang Penyusunan



ruang kawasan strategis provinsi; 5) dasar pengendalian pemanfaatan ruang di wilayah provinsi yang meliputi indikasi arahan peraturan zonasi, arahan perizinan, arahan insentif dan disinsentif, serta arahan sanksi; dan 6) acuan dalam administrasi pertanahan. RTRW provinsi memuat: 1) tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah provinsi; 2) rencana struktur ruang wilayah provinsi; 3) rencana pola ruang wilayah provinsi; 4) penetapan kawasan strategis provinsi; 5) arahan pemanfaatan ruang wilayah provinsi; dan 6) arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi. Fungsi RTRW kabupaten adalah sebagai: 1) acuan dalam penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD); 2) acuan dalam pemanfaatan ruang/pengembangan wilayah kabupaten; 3) acuan untuk mewujudkan keseimbangan pembangunan dalam wilayah kabupaten; 4) acuan lokasi investasi dalam wilayah kabupaten yang dilakukan pemerintah, masyarakat, dan swasta; 5) pedoman untuk penyusunan rencana rinci tata ruang di wilayah kabupaten; 6) dasar pengendalian pemanfaatan ruang dalam penataan/pengembangan wilayah kabupaten yang meliputi penetapan peraturan zonasi, perizinan, pemberian insentif dan disinsentif, serta pengenaan sanksi; dan 7) acuan dalam administrasi pertanahan. RTRW kabupaten memuat tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah kabupaten (penataan kabupaten); rencana struktur ruang wilayah kabupaten; rencana pola ruang wilayah kabupaten; penetapan kawasan strategis kabupaten; arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten; dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten. Fungsi RTRW kota adalah sebagai: 1) acuan dalam penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) dan Rencana Pembangunan

35


Rencana Tata Wilayah Kota

Ruang

Jangka Menengah Daerah (RPJMD); 2) acuan dalam pemanfaatan ruang/pengembangan wilayah kota; 3) acuan untuk mewujudkan keseimbangan pembangunan dalam wilayah kota; 4) acuan lokasi investasi dalam wilayah kota yang dilakukan pemerintah, masyarakat, dan swasta; 5) pedoman untuk penyusunan rencana rinci tata ruang di wilayah kota; 6) dasar pengendalian pemanfaatan ruang dalam penataan/pengembangan wilayah kota yang meliputi penetapan peraturan zonasi, perijinan, pemberian insentif dan disinsentif, serta pengenaan sanksi; dan 7) acuan dalam administrasi pertanahan.  RTRW kota memuat tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah kota (penataan kota); rencana struktur ruang wilayah kota; rencana pola ruang wilayah kota; penetapan kawasan strategis kota; arahan pemanfaatan ruang wilayah kota; dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kota.

Sumber: Kutipan dan olahan dari beberapa peraturan perundangan terkait, 2011

36


BAB 5 IMPLEMENTASI ASPEK LINGKUNGAN DALAM DOKUMEN PERENCANAAN Baik dokumen rencana pembangunan mauoun dokumen perencanaan tata ruang (RTRW provinsi, kota dan kabupaten) seringkali mencantumkan tujuan atau visi berupa jargon yang sulit diterjemahkan dalam program kerja antara lain: 

Pembangunan berkelanjutan



Pembangunan berwawasan lingkungan



Pengelolaan sumber daya alam berkelanjutan



Konservasi keanekaragaman hayati



Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS)



Perubahan iklim



Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS)

Tujuan atau misi besar tersebut seringkali kurang dipahami oleh penyusun dokumen perencanaan tata ruang maupun pembangunan, sehingga diperlukan penjelasan mendetil tentang pemahamannya agar dapat diaplikasikan dalam kegiatan. Berikut ini adalah penjelasannya.

5.1

Pembangunan Berkelanjutan

Konferensi PBB di Rio de Janeiro pada tahun 1982 dalam laporannya mendefinisikan pembangunan berkelanjutan sebagai “Development that meets the needs of the present without compromising the ability of future generations to meet their own needs”. Konferensi PBB berikutnya pada tahun 2002 di Johannesburg dengan judul “The 2002 World Summit for Sustainable Development” melahirkan Agenda 21 yang ditandatangani oleh 178 kepala Negara sebagai langkah konkret bagi implementasi pembangunan berkelanjutan pada skala global. Definisi pembangunan berkelanjutan ditambah “A path for human progress that has the capacity to continue”, dengan tiga tujuan utama yaitu: (1) Peningkatan kualitas hidup secara berkelanjutan; (2) penggunaan sumber daya alam pada

37


intensitas rendah; dan (3) mewariskan sumber daya alam yang bermanfaat bagi generasi yang akan datang. Pembangunan berkelanjutan mengandung 3 pilar yaitu pembangunan ekonomi, pembangunan sosial dan perlindungan lingkungan. Ketiganya harus setara dan seimbang dan memiliki interaksi yang saling mempengaruhi. Pilar ekonomi intinya adalah efisiensi, pertumbuhan ekonomi dan pendapatan serta stabilitas. Pilar sosial meliputi masalah sosial, pemberdayaan masyarakat, multikultur dan konflik sosial. Pilar ekologi meliputi keragaman hayati, sumber daya alam, polusi, dan lainlain. Otto Soemarwoto (2003) memberikan enam tolok ukur yang dapat digunakan pemerintah pusat dan daerah untuk menilai keberhasilan seorang Kepala Pemerintahan dalam pelaksanaan proses pembangunan berkelanjutan. Keenam tolok ukur Pembangunan Berkelanjutan meliputi:      

5.2

Pro lingkungan hidup; Pro rakyat miskin; Pro kesetaraan jender; Pro penciptaan lapangan kerja; Pro Negara Kesatuan Republik Indonesia; dan Pro anti korupsi, kolusi serta nepotisme.

Pembangunan Berwawasan Lingkungan

Pembangunan berwawasan lingkungan sudah lama menjadi program pemerintah, namun hasilnya belum dapat dirasakan dan sesuai yang diharapkan. Berbagai pencemaran dan perusakan lingkungan masih banyak terjadi dimana-mana. Selain itu, dengan adanya otonomi daerah, dimana setiap daerah dalam rangka meningkatkan pendapatannya seringkali harus berbenturan dengan masalah pengelolaan lingkungan yang mengakibatkan terpinggirkannya masalah pelestarian lingkungan. Persoalan lingkungan sebagai paradigma yang relatif baru seringkali menimbulkan perbedaan persepsi diantara stakeholders, dimana setiap pihak yang terkait memandang proses pengelolaan lingkungan dari sudut pandangnya masing-masing. Memperhatikan berbagai kondisi yang sangat memprihatinkan tersebut maka sudah saatnya perlu melakukan upaya pengelolaan lingkungan dengan baik dan benar mulai dari proses perencanaan, termasuk di dalamnya kegiatan penataan ruang. UndangUndang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang pada pasal 19, 22, 38


dan 25 mengamanatkan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN), Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP), dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota harus memperhatikan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup. Berbagai undangundang juga mengamanatkan pentingnya memperhatikan daya dukung dan daya tampung dalam proses pembangunan demi terpeliharanya kelestarian lingkungan hidup. Demikian juga halnya dengan UndangUndang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup mengatakan bahwa Pemerintah Pusat, Provinsi, Kabupaten dan Kota berkewajiban menetapkan daya dukung dan daya tampung wilayah masing-masing. Manusia memiliki kebutuhan primer untuk bisa hidup, seperti makan, minum, memelihara kesehatan, dan lainnya; kebutuhan sekunder (sandang, papan, pendidikan, rekreasi, dan sebagainya); dan kebutuhan tersier, yaitu kebebasan menentukan pilihan, seperti selera kebudayaan, dan sebagainya. Untuk menopangnya, dibutuhkan dukungan kualitas lingkungan hidup dan sumberdaya yang jumlahnya terbatas. Kebutuhan yang tidak dapat lagi dipenuhi oleh sumberdaya yang ada menyebabkan kehidupan manusia dianggap melampaui daya dukung lingkungan hidup, sementara hasil pencemaran akibat kegiatan manusia yang tidak lagi dapat diserap atau dinetralisir lingkungan secara alami dikatakan melampaui daya tampung lingkungan hidup.

5.3

Pengelolaan Sumber Daya Alam Berkelanjutan

Dalam pemanfaatan sumber daya alam untuk kepentingan manusia akan melalui suatu proses yang menimbulkan dampak, baik positif maupun negatif terhadap lingkungan. Dampak positif dari pemanfaatan sumber daya alam adalah meningkatnya kesejahteraan masyarakat sedangkan dampak negatifnya adalah menurunnya kualitas lingkungan diantaranya adalah terjadinya kerusakan sumber daya alam, pencemaran lingkungan dan konflik sosial. Mengingat pentingnya sumber daya alam untuk kepentingan manusia dan makhluk hidup lainnya, maka pengelolaannya harus berorientasi kepada konservasi dan pemanfaatan secara berkelanjutan, menggunakan pendekatan yang komprehensif dan terpadu dengan melibatkan semua pemangku kepentingan. Undangundang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup mendefiniskan bahwa sumber daya alam adalah unsur

39


lingkungan hidup yang terdiri atas sumber daya hayati dan non hayati yang secara keseluruhan membentuk kesatuan ekosistem. Selain itu, pembangunan berkelanjutan didefinisikan sebagai upaya sadar dan terencana yang memadukan aspek lingkungan hidup, sosial, dan ekonomi ke dalam strategi pembangunan untuk menjamin keutuhan lingkungan hidup serta keselamatan, kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan. Berdasarkan hal tersebut, maka sumber daya alam sebagai unsur lingkungan hidup dikelola untuk menjamin pemanfaatannya secara bijaksana, berkesinambungan ketersediaannya dengan tetap memelihara dan meningkatkan nilai kualitasnya serta keanekaragamannya. Dalam pengelolaan sumber daya alam yang berhubungan dengan pelestarian fungsi lingkungan, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah: a. Fungsi ekosistem (siklus hidrologi, siklus karbon, siklus energi, dll) tetap berjalan sebagaimana mestinya. b. Terkendalinya dampak negatif dan berkembangnya dampak positif dari pemanfaatan sumber daya alam. c. Terjaganya kualitas dan kuantitas sumber daya alam secara optimal. d. Perubahan lingkungan terkendali dan berlangsung dalam jangka waktu yang panjang. Konsep pengelolaan sumber daya alam berkelanjutan pada dasarnya harus menggunakan prinsip pembangunan berkelanjutan yaitu keberlanjutan ekonomi (pembangunan yang mampu menghasilkan barang dan jasa secara berkelanjutan), keberlanjutan lingkungan (mampu memelihara sumberdaya yang stabil, menghindari eksploitasi sumber daya alam yang mengganggu fungsi lingkungan), keberlanjutan sosial (mampu mencapai kesetaraan, menyediakan layanan sosial termasuk kesehatan, pendidikan, gender dan akuntabilitas politik).

5.4

Konservasi Keanekaragaman Hayati

Keanekaragaman hayati merupakan keberagaman kehidupan (diversity of life) yang dimiliki oleh planet bumi. Istilah keanekaragaman hayati biasanya mencakup semua bentuk kehidupan, yang secara ilmiah dapat dikelompokkan menurut skala organisasi biologisnya, yaitu mencakup gen, spesies tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme serta ekosistem

40


dan proses-proses ekologi dimana bentuk kehidupan ini merupakan bagiannya. Dari berbagai bentuk keanekaragaman dikategorikan sebagai berikut:

hayati

tesebut,

dapat

1. Keanekaragaman genetik (genetic diversity): Jumlah total informasi genetik yang terkandung di dalam individu tumbuhan, hewan dan mikroorganisme yang mendiami bumi. 2. Keanekaragaman spesies (species diversity): Keaneraragaman organisme hidup di bumi (diperkirakan berjumlah 5 - 50 juta), hanya 1,4 juta yang baru dipelajari. 3. Keanekaragaman ekosistem (ecosystem diversity): Keanekaragaman habitat, komunitas biotik dan proses ekologi di biosfer. Indonesia merupakan salah satu penandatangan konvensi PBB, karena negara ini sangat kaya dengan keanekaragaman hayati baik pada tingkat genetik, spesies maupun ekosistem. Beberapa pulau di Indonesia memiliki spesies endemik, terutama di Pulau Sulawesi, Irian Jaya dan di Pulau Mentawai. Indonesia memiliki 420 spesies burung endemik yang tersebar di 24 lokasi.

5.5

Perubahan Iklim

Perubahan iklim merupakan fenomena perubahan lingkungan global yang diakibatkan oleh gas buang atau emisi yang dibuat oleh manusia. Gas-gas ini disebut dengan gas rumah kaca (GRK). Disebut gas rumah kaca karena sistem kerja gas-gas tersebut di atmosfer bumi mirip dengan cara kerja rumah kaca yang berfungsi menahan panas matahari di dalamnya agar suhu di dalam rumah kaca tetap hangat, dengan begitu tanaman di dalamnya pun akan dapat tumbuh dengan baik karena memiliki panas matahari yang cukup. Planet kita pada dasarnya membutuhkan gas-gas ini untuk menjaga kehidupan di dalamnya. Tanpa keberadaan gas rumah kaca, bumi akan menjadi terlalu dingin untuk ditinggali karena tidak adanya lapisan yang mengisolasi panas matahari. Sebagai perbandingan, planet mars yang memiliki lapisan atmosfer tipis dan tidak memiliki efek rumah kaca memiliki temperatur rata-rata – (minus) 32o Celcius. Kontributor terbesar pemanasan global saat ini adalah karbon dioksida (CO2), metana (CH4) yang dihasilkan agrikultur dan peternakan (terutama 41


dari sistem pencernaan hewan-hewan ternak), Dinitrogen Oksida (N2O) dari pupuk, dan gas-gas yang digunakan untuk kulkas dan pendingin ruangan (CFC). Rusaknya hutan-hutan yang seharusnya berfungsi sebagai penyimpan CO2 juga makin memperparah keadaan ini karena pohon-pohon yang mati akan melepaskan CO2 yang tersimpan di dalam jaringannya ke atmosfer. Setiap gas rumah kaca memiliki efek pemanasan global yang berbedabeda. Beberapa gas menghasilkan efek pemanasan lebih parah dari CO2. Sebagai contoh sebuah molekul metana menghasilkan efek pemanasan 72 kali dari molekul CO2. Molekul N2O bahkan menghasilkan efek pemanasan sampai 296 kali dari molekul CO2. Gas-gas lain seperti chlorofluorocarbons (CFC) ada yang menghasilkan efek pemanasan hingga ribuan kali dari CO2. Tetapi untungnya pemakaian CFC telah dilarang di banyak negara karena CFC telah lama dituding sebagai penyebab rusaknya lapisan ozon. Peningkatan jumlah emisi Gas Rumah Kaca (GRK) di atmosfer mengakibatkan perubahan iklim dunia. Dampaknya adalah terjadinya fenomena cuaca yang kacau, termasuk curah hujan yang tidak menentu, aliran panas dan dingin yang ekstrem, arah angin yang berubah drastis, terganggunya keseimbangan ekosistem tanaman (musim buah yang berubah), munculnya trans genetika baru, berkembangnya penyakit yang belum pernah ada di zaman dulu dan sebagainya. Fenomena ini juga mengakibatkan banyaknya frekwensi bencana yang terjadi akhir-akhir ini, dan dikhawatirkan apabila tidak ada perubahan signifikan terhadap upaya pengurangan emisi (mitigasi), maka bencana perubahan iklim akan semakin parah.

5.6

Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS)

Daerah aliran sungai adalah suatu wilayah daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungainya, yang berfungsi menampung, menyimpan dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau atau situ atau laut secara alami. Berdasarkan definisi tersebut diatas kondisi suatu daerah aliran sungai sangat berpengaruh terhadap ketersediaan, kualitas, dan pergerakan air. Pada tahapan selanjutnya kondisi daerah aliran sungai sangat berpengaruh terhadap stabilitas lereng, tanah, tingkat erosi dan sedimentasi. Berdasarkan UU No. 7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Air (Pasal 1):

42


1. DAS adalah suatu wilayah daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak anak-anak sungainya, yang berfungsi menampung, menyimpan, dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan ke danau atau ke laut secara alami, yang batas di darat merupakan pemisah ah topografis dan batas di laut sampai dengan daerah perairan yang masih terpengaruh aktivitas daratan. 2. Wilayah sungai adalah kesatuan wilayah pengelolaan sumber daya air dalam satu atau lebih daerah aliran dan/atau pulau pulau-pulau kecil yang luasnya kurang dari ri atau sama 2 2.000 km2. 3. Air adalah semua air yang terdapat di atas ataupun di bawah permukaan tanah, termasuk dalam pengertian ini air permukaan, air tanah, air hujan, dan air laut yang berada di laut. Gambar 5-1: Siklus hidrologi pada suatu daerah aliran sungai

Secara umum, permasalahan DAS antara lain adalah sebagai berikut: a) b) c) d) e) f)

Kerusakan hutan dan vegetasi lainnya Banjir dan kekeringan Erosi dan sedimentasi Pencemaran dan penurunan kualitas air Intrusi air laut dan penurunan permukaan tanah Lahan kritis

43


5.7

Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS)

KLHS adalah sebuah bentuk tindakan strategik dalam menuntun, mengarahkan, dan menjamin efek negatif terhadap lingkungan dan keberlanjutan dipertimbangkan dalam kebijakan, rencana dan program (KRP). Posisinya berada pada relung pengambilan keputusan. Oleh karena siklus dan bentuk pengambilan keputusan dalam perencanaan tidak selalu gamblang, maka manfaat KLHS bersifat khusus bagi masingmasing KRP. KLHS bisa menentukan substansi KRP, bisa memperkaya proses penyusunan dan evaluasi keputusan, bisa dimanfaatkan sebagai instrumen metodologis pelengkap (komplementer) atau tambahan (suplementer) dari penjabaran, KRP atau kombinasi dari beberapa atau semua fungsi-fungsi di atas. KLHS yang bermutu baik adalah yang menginformasikan kepada para perencana, pengambil keputusan, dan masyarakat yang terkena dampak, perihal: keputusan strategis yang diambil (dimana keputusan tersebut telah mengadopsi prinsip berkelanjutan), memfasilitasi pencaharian alternatif yang paling baik, dan menjamin proses pengambilan keputusan berlangsung demokratis. KLHS semacam ini akan meningkatkan kredibilitas keputusan yang diambil. Untuk memenuhi maksud tersebut maka KLHS yang bermutu baik berdasar pada aspek berikut ini. Aspek dalam KLHS 1 Terpadu a. Memastikan bahwa kajian dampak lingkungan yang tepat untuk semua tahap keputusan strategis sudah relevan untuk tercapainya pembangunan berkelanjutan. b. Memuat saling keterkaitan antara aspek biofisik, sosial dan ekonomi. 2 Keberlanjutan Memfasilitasi identifikasi opsi-opsi pembangunan dan alternatif proposal yang lebih layak. 3 Fokus o Menyediakan informasi yang cukup, andal dan dapat digunakan untuk perencanaan pembangunan dan pengambilan keputusan. o Konsentrasi ke isu-isu penting pembangunan berkelanjutan. o Disesuaikan dengan karakteristik proses pengambilan keputusan. o Efektif biaya dan waktu. 4 Akuntabel o Pengambilan keputusan yang bersifat strategik merupakan tanggung jawab instansi yang berkepentingan. o Dilakukan secara profesional, tegas, fair, tidak berpihak, dan seimbang. o Perlu dikontrol dan diverifikasi oleh pihak independen.

44


5

Partisipatif

6

Iteratif

o Justifikasikan dan dokumentasikan bagaimana isu-isu keberlanjutan dipertimbangkan dalam pengambilan keputusan. a. Libatkan dan informasikan para pihak yang berkepentingan, masyarakat yang terkena dampak, dan instansi pemerintah disepanjang proses pengambilan keputusan. b. Cantumkan secara eksplisit masukan dan pertimbangan dalam dokumentasi dan pengambilan keputusan. c. Memiliki kejelasan informasi, permohonan informasi yang mudah dipahami, dan menjamin akses yang memadai untuk ke semua informasi yang dibutuhkan. a. Memastikan tersedianya hasil kajian sedini mungkin untuk mempengaruhi proses pengambilan keputusan dan memberi inspirasi pada perencanaan masa datang. b. Menyediakan informasi yang cukup perihal dampak dampak aktual dari keputusan strategis yang diimplementasikan untuk menilai apakah keputusan harus diamandemen dan memberi basis untuk masa depan.

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, definisi KLHS adalah: “rangkaian analisis yang sistematis, menyeluruh, dan partisipatif untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program�. Dalam definisi di atas terkandung tiga proses penting yang perlu ditempuh dalam KLHS di Indonesia: a) evaluasi pengaruh kebijakan, rencana dan program terhadap lingkungan hidup; b) integrasi prinsipprinsip keberlanjutan dalam kebijakan, rencana dan program; dan c) proses-proses kelembagaan dan partisipatif yang harus ditempuh untuk menjamin prinsip-prinsip keberlanjutan telah diintegrasikan dalam kebijakan, rencana dan program. Dalam penjelasan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 27 Tahun 2009 tentang Pedoman Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis, diuraikan bagaimana KLHS berperan penting dalam memenuhi salah satu tujuan Millenium Development Goals (MDG), yaitu terjaminnya keberlanjutan lingkungan hidup melalui terintegrasikannya prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan dalam kebijakan, rencana, dan program, serta berkurangnya kerusakan sumber daya alam.

45


KLHS adalah proses mengintegrasikan pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup dalam pengambilan keputusan terhadap kebijakan rencana, dan/atau program melalui: a. Antisipasi kemungkinan dampak negatif dari kebijakan, rencana dan/atau program tersebut terhadap lingkungan hidup, dan b. Evaluasi sejauh mana kebijakan, rencana, dan/atau program yang akan ditetapkan tersebut berpotensi meningkatkan resiko perubahan iklim; meningkatkan kerusakan, kemerosotan, atau kepunahan keanekaragaman hayati; meningkatkan intensitas bencana banjir, longsor, kekeringan, dan/atau kebakaran hutan dan lahan; menurunkan mutu dan kelimpahan sumberdaya alam; mendorong perubahan penggunaan dan/atau alih fungsi kawasan hutan; meningkatkan jumlah penduduk miskin atau terancamnya keberlanjutan penghidupan sekelompok masyarakat; dan/atau meningkatkan resiko terhadap kesehatan dan keselamatan manusia. Bangunan pembentuk KLHS adalah rangkaian proses mengumpulkan, menganalisis, dan menghasilkan informasi; rangkaian proses dialog pihak-pihak yang berkepentingan; dan rangkaian proses mempengaruhi pengambilan keputusan akhir kebijakan, rencana, dan program. KLHS dalam siklus perencanaan pembangunan dapat ditempatkan sebagai: a) sebagai bagian dari proses penyusunan rancangan kebijakan, rencana, dan program; b) sebagai proses perencanaan paralel dengan proses penyusunan kebijakan, rencana, dan program; dan c) sebagai alat evaluasi penerapan kebijakan, rencana atau program yang telah berjalan. Pendekatan KLHS pada dasarnya cenderung bersifat selfassessment, dan terutama didorong untuk diterapkan oleh institusi perencana atau penyusun kebijakan, rencana, atau program itu sendiri. KLHS terutama dapat memberikan manfaat: 1) meningkatkan kredibilitas keputusan yang diambil dan/atau meningkatkan kredibilitas kebijakan, rencana, dan program yang ditetapkan; 2) mendorong efektivitas pelaksanaan AMDAL di tingkat proyek.

46


Contoh Kasus Identifikasi isu strategis lingkungan yang terjadi

Pemanfaatan KLHS untuk penyelesaian masalah

Rekomendasi solusi program dan kegiatan

Rekomendasi alternatif

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 1.

Pelampauan daya dukung dan daya tampung Penurunan kinerja dan kualitas jasa ekologis Inefisiensi pemanfaatan SDA Penurunan keanekaragaman hayati Dampak negatif dan resiko lingkungan hidup Kerentanan terhadap perubahan iklim Pengaruh kumulatif program Perhitungan kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup untuk pembangunan 2. Perkiraan mengenai dampak dan resiko lingkungan hidup 3. Membangun kinerja layanan/jasa ekosistem 4. Program pemanfaatan SDA secara efisien dan terbatas 5. Mengukur tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi tehadap perubahan iklim 6. Meningkatkan ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati 1. Alternatif skenario pertumbuhan ekonomi dan sosial 2. Alternatif program 3. Alternatif tahapan pembangunan 4. Pengaturan lebih rinci dalam rencana kerja tahunan 1. Memberi solusi saling menguntungkan (winwin solutions) 2. Memberi solusi yang lebih berkelanjutan 3. Memberi solusi yang paling realistik dalam mengelola dampak dan resiko lingkungan 4. Prioritas pembangunan 5. Skenario pembangunan 6. Instrumen, metode serta cara mitigasi dampak dan risiko lingkungan 7. Lokasi yang lebih layak secara lingkungan 8. Tahapan pelaksanaan pembangunan dan identifikasi waktu yang lebih tepat bagi pembangunan 9. Apakah kebutuhan pembangunan ekonomi dan sosial dapat dicapai tanpa rencana KRP yang diasumsikan memberikan dampak dan risiko lingkungan? 10. Apakah tersedia peluang yang secara realistik dapat menurunkan kebutuhan pembangunan ekonomi dan sosial tersebut?

47


BAB 6 EVALUASI KEINTEGRASIAN ASPEK LINGKUNGAN PADA DOKUMEN PERENCANAAN 6.1

Evaluasi Keintegrasian Menggunakan UU No. 32 Tahun 2009

Ada beberapa strategi menilai keintegrasian kedua dokumen perencanaan, sekurangnya membandingkan dokumen tersebut dengan peraturan perundangan tata ruang dan peraturan perundangan yang terkait lingkungan hidup. Undang-Undang No. 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup dapat digunakan sebagai sarana menilai keintegrasian horizontal, vertikal dan antar wilayah dokumen penataan ruang (RTRW) dan dokumen pembangunan (RPJP, RPJM, RIS, RENSTRA, RKP) dengan cara menilai muatan kedua dokumen dengan UU 32/2009 yang meliputi penilaian: a) perencanaan; b) pemanfaatan; c) pengendalian; d) pemeliharaan; e) pengawasan; dan f) penegakan hukum. a. Perencanaan meliputi inventarisasi lingkungan hidup; penetapan wilayah ekoregion; dan penyusunan RPPLH. Inventarisasi lingkungan hidup dilakukan untuk menentukan daya dukung dan daya tampung serta cadangan sumber daya alam. b. Pemanfaatan sumber daya alam dilaksanakan berdasarkan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup. c. Pengendalian kerusakan lingkungan hidup terdiri atas: a) KLHS; b) tata ruang; c) baku mutu lingkungan hidup; d) kriteria baku kerusakan lingkungan hidup; e) AMDAL; f) UKL-UPL; g) perizinan; h) instrumen ekonomi lingkungan hidup; i) peraturan perundang-undangan berbasis lingkungan hidup; j) anggaran berbasis lingkungan hidup; k) analisis risiko lingkungan hidup; l) audit lingkungan hidup; dan m) instrumen lain sesuai dengan kebutuhan dan/atau perkembangan ilmu pengetahuan. d. Pemeliharaan lingkungan hidup dilakukan melalui upaya konservasi sumber daya alam; pencadangan sumber daya alam; dan/atau pelestarian fungsi atmosfer.

48


e. Terhadap pelanggaran dapat dikenakan pengawasan, sanksi administratif dan penegakan hukum. Kedua dokumen perencanaan harus terintegrasi dan keduanya mengandung kedalaman yang sama dan memenuhi kaidah-kaidah yang tercantum dalam UU 32/2009.

6.2

Evaluasi Keintegrasian 20/PRT/M/2008

Menggunakan

Permen

PU

Strategi penilaian keintegrasian lainnya adalah dengan menggunakan instrumen yang tercantum dalam Bab II Peraturan Menteri PU 20/PRT/M/2008 tentang Pedoman teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Tata Ruang yang berisi klasifikasi fisik dan lingkungan hidup sesuai tabel berikut.

Tabel 6-1: Analisa Input Output Aspek Fisik dan Lingkungan URAIAN KLASIFIKASI IDENTIFIKASI POTENSI SUMBER DAYA Umum Lingkup

Masukan

Melakukan pemilahan bentuk bentang alam/morfologi pada wilayah dan/atau kawasan perencanaan yang mampu untuk dikembangkan sesuai dengan fungsinya. • Bagan Alir Tata Cara Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan • Data-data: 1) Klimatologi, adalah data iklim berdasarkan hasil pengamatan pada stasiun pengamat. 2) Topografi. Data topografi berupa peta topografi dengan skala terbesar yang tersedia yang dapat diperoleh dari instansi: BAKOSURTANAL, BPN, Topografi-TNI Angkatan Darat, dll. 3) Geologi. Data geologi diperlukan untuk mengetahui kondisi fisik secara umum, terutama pada bantuan dasar yang akan menjadi tumpuan dan sumber daya alam serta beberapa kemungkinan bencana yang akan timbul akibat kondisi geologi. 4) Hidrologi. Data hidrologi yang dimaksud adalah data yang berkaitan dengan kondisi kearian, baik permukaan maupun air tanah. 5) Sumber Daya Mineral/Bahan Galian. Sumber daya mineral/bahan galian dalam penyusunan rencana tata ruang perlu diketahui mengingat dalam proses pembangunan akan diperlukan, termasuk bahan galian

49


URAIAN KLASIFIKASI golongan C. 6) Bencana Alam. Merupakan gejala atau proses alam yang terjadi akibat upaya alam mengembalikan keseimbangan ekosistem yang terganggu baik oleh proses alam itu sendiri ataupun akibat ulah manusia dalam memanfaatkan sumberdaya alam. 7) Penggunaan Lahan. Penggunaan lahan diwilayah dan atau kawasan perencanaan perlu diketahui secara terperinci terutama sebaran bangunan yang bersifat kedap air. Hal itu berkaitan dengan rasio tutupan lahan yang digunakan untuk perhitungan ketersediaan air tanah. Data lainnya: • Peta morfologi skala terbesar yang tersedia, • Peta kemiringan lereng bila ada, • Peta morfologi bila sudah pernah dilakukan studi sejenis, • Hasil pengamatan lapangan mengenai morfologi ini. Keluaran • Peta Satuan Kemampuan Lahan Morfologi • Potensi dan kendala morfologi masing-masing tingkatan dalam SKL Morfologi. Metode • Hitung kemiringan lereng wilayah perencanaan secara terinci dari peta topografi, dan sesuaikan/pertajam dengan hasil pengamatan lapangan, dengan pembagian seperti yang disyaratkan pada kompilasi data. • Tentukan satuan-satuan morfologi yang membentuk wilayah perencanaan berdasarkan peta topografi dan atau peta kemiringan lereng tersebut. • Tentukan tingkatan kemampuan lahan morfologi. • Deskripsikan potensi dan kendala morfologi masing-masing tingkatan SKL Morfologi tersebut. SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) Lingkup Melakukan pemilahan bentuk bentang alam pada wilayah dan/atau kawasan perencanaan yang mampu untuk dikembangkan sesuai dengan fungsinya. Masukan Bagan alir Analisa kemampuan lahan dengan data-data berikut: 1. SKL Morfologi. Pemilihan bentuk bentang alam pada wilayahdan/atau kawasan perencanaan yang mampu untuk dikembangkan sesuaidengan fungsinya. 2. SKL Kemudahan Dikerjakan. Melakukan analisis guna mengetahui tingkat kemudahan lahan diwilayah/atau kawasan untuk digali/dimatangkan dalam proses pembangunan/pengebangan kawasan. 3. SKL Kestabilan Lereng. Melakukan analisa untuk mengetahui tingkat kemantapan lereng di wilayah dan/atau kawasan dalam menerima beban pada pengembangan wilayah dan atau kawasan. 4. SKL Kestabilan Pondasi. Melakukan analisa untuk mengetahui tingkat kemampuan lahan dalam mendukung bangunan berat dalam pengembangan perkotaan, serta jenis-jenis pondasi

50


Keluaran

Metode

URAIAN KLASIFIKASI yang sesuai untuk masing-masing tingkatan. 5. SKL Ketersedian Air. Melakukan analisis untuk mengetahui tingkat ketersediaan air guna pengembangan kawasan dan kemampuan penyediaan air masing-masing tingkatan. 6. SKL Drainase. Melakukan analisa untuk mengetahui tingkat kemampuan lahan dalam mematuskan air hujan secara alami, sehingga kemungkinan genangan baik bersifat lokal ataupun meluas dapat dihindari. 7. SKL Terhadap Erosi. 8. SKL Pembuangan Limbah. Melakukan analisis untuk mengetahui daerah-daerah yang mampu untuk ditempati sebagai lokasi pemnampungan akhir dan pengolahan limbah, baik luimbah padat maupun cair. 9. SKL Terhadap Bencana Alam. Melakukan analisa untuk mengetahui tingkat kemampuan lahan dalam menerima bencana alam khususnya dari segi geologi,untuk menghindari/mengurangi kerugian dan korban akibat bencana tersebut. 1) Peta Satuan Kemampuan Lahan masing-masing 2) Potensi dan kendala morfologi masing-masing tingkatan dalam SKL. Metode yang digunakan dalam setiap SKL berbeda dalam tabel ini tidak diperinci secara jelas, untuk itu dapat dilihat secara terperenci dalam Pedoman Teknis Analisis Penyusunan Rencana Tata Ruang.

ANALISIS KEMAMPUAN LAHAN Lingkup

Masukan

Keluaran

Metode

Melakukan pemilahan bentuk bentang alam/morfologi pada wilayah dan/atau kawasan perencanaan yang mampu untuk dikem