Issuu on Google+

Pelatihan Analisis Data & Keuangan Daerah Kumpulan Makalah

Penguatan Sistem Informasi Keuangan Daerah (SIKD) September 2010


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

DAFTAR ISI DAFTAR ISI............................................................................................................................... I DAFTAR TABEL .................................................................................................................... IV DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. V MAKALAH 1. BAGAIMANA HUBUNGAN ANTARA DANA PERIMBANGAN DENGAN BELANJA MODAL ? ...............................................................................................3 1.

LATAR BELAKANG .............................................................................................................3

2.

TUJUAN .............................................................................................................................3

3.

RUANG LINGKUP ...............................................................................................................4

4.

PENDEKATAN PENELITIAN .................................................................................................4

5.

TINJAUAN LITERATUR........................................................................................................5

6.

PEMBAHASAN ....................................................................................................................6 A.

Histogram & descriptive statistic DAU, DAUDBH, DAPER, dan MODAL .....................6

B.

Scatter Plot DAU, DAUDBH, dan DAPER terhadap MODAL ........................................9

C.

Korelasi antara DAPER, DAU, DAUDBH, Belanja Pegawai, Belanja Bantuan Sosial,

dengan MODAL.................................................................................................................. 12 7.

KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................................................ 14 A.

Kesimpulan ................................................................................................................. 14

B.

Saran .......................................................................................................................... 14

MAKALAH 2. POLA HUBUNGAN ANTARA SILPA DENGAN PENDAPATAN DAERAH .................................................................................................................................. 19 1.

PENDAHULUAN .......................................................................................................... 19 A.

Latar Belakang............................................................................................................ 19

B.

Tujuan Penulisan ........................................................................................................ 20

C.

Ruang Lingkup Penulisan ........................................................................................ 20

2.

TINJAUAN UMUM ....................................................................................................... 20

3.

METODE PENELITIAN ................................................................................................ 21 A.

Pendekatan Penelitian ................................................................................................. 21

B.

Data dan Sampel Penelitian ........................................................................................ 22

C.

Variabel Penelitian .................................................................................................. 22

D.

Definisi Operasional................................................................................................ 22

4.

PEMBAHASAN ............................................................................................................. 23 A.

Deskripsi Statistik Variabel Terkait ............................................................................. 23

a)

SiLPA.......................................................................................................................... 23

B.

Korelasi antara SiLPA dengan Variabel Lainnya ........................................................ 26

a)

Korelasi SiLPA dengan PAD ....................................................................................... 26

C.

Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH, dan DAU Berdasarkan Kategori Rasio DBH ... 29

D.

Di Balik Tinggi-Rendahnya SiLPA ........................................................................... 30

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

i


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

5.

Kumpulan Makalah

KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................................ 33 A.

KESIMPULAN ............................................................................................................ 33

B.

SARAN ........................................................................................................................ 34

6.

DAFTAR REFERENSI ................................................................................................... 34

MAKALAH 3. HUBUNGAN POLA BELANJA DENGAN PDRB ........................................ 37 1.

PENDAHULUAN ................................................................................................................ 37 A.

Latar Belakang............................................................................................................ 37

B.

Tujuan Penulisan ........................................................................................................ 38

C.

Ruang Lingkup Penulisan ........................................................................................ 38

D.

Pendekatan Penelitian ............................................................................................. 39

E.

Definisi Variabel Penelitian ........................................................................................ 39

2.

REVIEW LITERATUR.......................................................................................................... 40

3.

PEMBAHASAN .................................................................................................................. 41 A.

Deskripsi Statistik Variabel Terkait ............................................................................. 41

B.

Hubungan Antara PDRB Riil dengan Variabel Lainnya ............................................... 45

C.

Penyebab Tinggi/Rendahnya PDRB ......................................................................... 47

4.

KESIMPULAN ................................................................................................................... 47

1.

PENDAHULUAN .......................................................................................................... 51 A.

Latar Belakang............................................................................................................ 51

B.

Tujuan ........................................................................................................................ 52

C.

Metode Penelitian.................................................................................................... 52

2.

FISCAL SUSTAINABILITY.............................................................................................. 52 A.

Konsep Fiscal Sustainability........................................................................................ 52

B.

Rasio Sustainability dan Asumsi-asumsi ...................................................................... 53

3.

STUDI KASUS ............................................................................................................... 54 A.

Sustainabilitas Keuangan Kabupaten Pamekasan ..................................................... 54

B.

Sustainabilitas Keuangan Kota Surabaya.................................................................. 55

C.

Analisis Komparatif Sustainabilitas Keuangan Kabupaten Pamekasan dengan Kota

Surabaya ............................................................................................................................ 57 4.

KESIMPULAN ............................................................................................................... 58 A.

Kesimpulan ................................................................................................................. 58

B.

Saran .......................................................................................................................... 58

MAKALAH 5. ANALISIS FLEKSIBILITAS KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH .... 63 1.

PENDAHULUAN ................................................................................................................ 63 A.

Latar Belakang............................................................................................................ 63

B.

Tujuan ........................................................................................................................ 64

C.

Metodologi Kajian ................................................................................................... 64

2.

RASIO FLEKSIBILITAS ...................................................................................................... 65 A.

Konsep Fleksibilitas .................................................................................................... 65

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

ii


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

B. 3.

Kumpulan Makalah

Rasio Fleksibilitas ....................................................................................................... 66 STUDI KASUS PENGGUNAAN RASIO FLEKSIBILITAS ........................................................... 67

A.

Rasio Fleksibilitas I..................................................................................................... 69

B.

Rasio Fleksibilitas II ................................................................................................... 70

C.

Rasio Fleksibilitas III .............................................................................................. 70

D.

Analisis Komprehensif ............................................................................................. 71

4.

KESIMPULAN & SARAN .................................................................................................... 71 A.

Kesimpulan ................................................................................................................. 71

B.

Saran .......................................................................................................................... 72

MAKALAH 6. KETERGANTUNGAN PEMERINTAH DAERAH TERHADAP PEMERINTAH PUSAT PADA MASA SEBELUM DAN SESUDAH DESENTRALISASI . 75 1.

PENDAHULUAN ................................................................................................................ 75 A.

Latar Belakang............................................................................................................ 75

B.

Tujuan ........................................................................................................................ 76

C.

Metodologi Kajian ................................................................................................... 76

2.

LANDASAN TEORI ............................................................................................................ 76 A.

Kebijakan Otonomi Daerah ......................................................................................... 76

B.

Sumber Pendapatan Pemerintah Daerah ..................................................................... 77

C.

Kondisi PAD Sebelum dan Sesudah Desentralisasi................................................... 82

3.

KESIMPULAN & SARAN .................................................................................................... 88 A.

Kesimpulan ................................................................................................................. 88

B.

Saran .......................................................................................................................... 89

SLIDE PRESENTASI POWERPOINT: URGENSI DAN STRATEGI ANALISA LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH ............................................................ 91 SLIDE PRESENTASI POWERPOINT: ANALISIS KEMANDIRIAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH ....................................................................................................... 97

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

iii


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

DAFTAR TABEL Tabel 1. Korelasi DAPER, DAU, DAUDBH, BP dengan MODAL TA 2006 ......................... 13 Tabel 2. Korelasi DAPER, DAU, DAUDBH, BP, BANSOS, dengan MODAL TA 2008 ....... 13 Tabel 3. Korelasi DAPER, DAU, DAUDBH, BP, BANSOS, dengan MODAL TA 2010 ........ 13 Tabel 1.a. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU Berdasarkan Realisasi APBD Kabupaten dan Kota Tahun 2006 ............................................................................. 28 Tabel 1.b. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU Berdasarkan Realisasi APBD Kabupaten dan Kota Tahun 2008 ............................................................................. 29 Tabel 2.a. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU untuk Daerah dengan Rasio DBH ≥ 35% Tahun 2006 ........................................................................................... 29 Tabel 2.b. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU untuk Daerah dengan Rasio DBH < 35% Tahun 2006 ........................................................................................... 30 Tabel 3.a. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU untuk Daerah dengan Rasio DBH ≥ 35% Tahun 2008 ........................................................................................... 30 Tabel 3.b. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU untuk Daerah dengan Rasio DBH < 35% Tahun 2008 ........................................................................................... 30 Tabel 4. Perbandingan Korelasi SiLPA dengan DAU Berdasarkan Kategori Rasio DAU Kabupaten dan Kota ........................................................................................................... 31 Tabel 1. Korelasi Antara PDRB Riil dengan Belanja Langsung dan Belanja Tidak Langsung 2007 ................................................................................................................................... 46 Tabel 2. Korelasi Antara PDRB Riil dengan Belanja Langsung dan Belanja Tidak Langsung 2008 ................................................................................................................................... 47 Tabel 1. Beberapa Rasio Sustainabilitas dan Fungsinya .................................................... 53 Tabel 2. Nilai Rasio-rasio Sustainabilitas Keuangan Kabupaten Pamekasan ...................... 55 Tabel 3. Nilai Rasio-rasio Sustainabilitas Keuangan Kota Surabaya.................................. 56 Tabel 4. Perbandingan Indikator Sustainabilitas Keuangan Kabupaten Pamekasan dengan Kota Surabaya .................................................................................................................... 57 Tabel 1. Laporan Realisasi Anggaran Kota Surabaya dan Kab. Pamekasan Tahun 2008 .... 68 Tabel 2. Neraca Kota Surabaya dan Kabupaten Pamekasan Tahun 2008 ............................ 68 Tabel 3. Rasio Fleksibilitas I ............................................................................................. 69 Tabel 4. Rasio Fleksibilitas II ............................................................................................. 70 Tabel 5. Rasio Fleksibilitas III ........................................................................................... 70 Tabel 6. Rasio Fleksibilitas I-III ........................................................................................ 71

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

iv


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Histogram DAU TA 2006, 2008, dan 2010 ..........................................................6 Gambar 2. Histogram DAUDBH TA 2006, 2008, dan 2010 ..................................................7 Gambar 3. Histogram DAPER TA 2006, 2008, dan 2010 ......................................................8 Gambar 4. Histogram MODAL TA 2006, 2008, dan 2010 .....................................................9 Gambar 5. Scatter plot DAU dengan MODAL TA 2006, 2008, dan 2010............................. 10 Gambar 6. Scatter plot DAUDBH dengan MODAL TA 2006, 2008, dan 2010 .................... 11 Gambar 7. .......................................................................................................................... 12 Scatter plot DAPER dengan MODAL TA 2006, 2008, dan 2010 ........................................... 12 Gambar 1. Komposisi Kabupaten dan Kota Berdasarkan Rasio SiLPA terhadap Penerimaan Daerah ............................................................................................................................... 24 Gambar 2. Komposisi Kabupaten dan Kota Berdasarkan Rasio PAD terhadap Pendapatan Daerah ............................................................................................................................... 24 Gambar 3. Komposisi Kabupaten dan Kota Berdasarkan Rasio DBH terhadap Pendapatan Daerah ............................................................................................................................... 25 Gambar 4. Komposisi Kabupaten dan Kota Berdasarkan Rasio DAU terhadap Pendapatan Daerah ............................................................................................................................... 26 Gambar 5. Scatterplot Yang Menunjukkan Hubungan SiLPA dan PAD .............................. 27 Gambar 6. Scatterplot Yang Menunjukkan Hubungan SiLPA dan DBH............................... 27 Gambar 7. Scatterplot Yang Menunjukkan Hubungan SiLPA dan DAU............................... 28 Gambar 1. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Tidak Langsung ................. 41 Gambar 2. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Tidak Langsung – Belanja Pegawai.............................................................................................................................. 41 Gambar 3. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Tidak Langsung – Bel. NonPegawai ....................................................................................................................... 41 Gambar 4. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Langsung .......................... 42 Gambar 5. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Langsung – Belanja Pegawai ........................................................................................................................................... 43 Gambar 6. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Langsung – Belanja Barang dan Jasa ............................................................................................................................. 43 Gambar 7. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Langsung – Belanja Modal 43 Gambar 8. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan PDRB Riil ...................................... 44 Gambar 9. Scatterplot Yang Menunjukkan Hubungan PDRB Riil dengan Belanja Tidak Langsung ............................................................................................................................ 45 Gambar 10. Scatterplot Yang Menunjukkan Hubungan PDRB Riil dengan Belanja Langsung ........................................................................................................................................... 46 Gambar 1. PAD Kabupaten/Kota,Provinsi dan Nasional Tahun 1994-2008 ........................ 82 Gambar 2. Persentase PAD/Pendapatan Kabupaten/ Kota seluruh Indonesia Tahun 19942008 ................................................................................................................................... 83 Gambar 3. Rasio PAD/Pendapatan Propinsi seluruh Indonesia .......................................... 84 Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

v


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Tahun 1994-2008 ................................................................................................................ 84 Gambar 4. Rasio PAD/Pendapatan Nasional seluruh Indonesia Tahun 1994-2008 ............. 84 Gambar 5. Perbandingan PAD dengan Belanja Pegawai Kabupaten/Kota Seluruh Indonesia Tahun 1994-2008 ................................................................................................................ 85 Gambar 6. Perbandingan PAD dengan Belanja Pegawai Provinsi Seluruh Indonesia Tahun 1994-2008 .......................................................................................................................... 86 Gambar 7. Perbandingan PAD dengan Belanja Pegawai Nasional ..................................... 87 Seluruh Indonesia Tahun 1994-2008 ................................................................................... 87

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

vi


PELATIHAN ANALISIS DATA KEUANGAN DAERAH 2010

DECENTRALIZATION SUPPORT FACILITY – THE WORLD BANK KEMENTERIAN KEUANGAN – RI LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASAYARAKAT – FEUI

BAGAIMANA HUBUNGAN ANTARA DANA PERIMBANGAN DENGAN BELANJA MODAL ?

Amelia Imanda Yusuf / 060116880 / DKD Rahmat E. Siregar / 19781112 200112 1 003 / DKD Edwin Roosandy / 19830826 200412 1 001 / EDDTP Meyland P. Damanik / 1977509 199703 1 001 / DKD Femmy Ferdiansyah / 19740219 199503 1 001 / EDDPD

JAKARTA SEPTEMBER 2010

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

1


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

MAKALAH 1. BAGAIMANA HUBUNGAN ANTARA DANA PERIMBANGAN DENGAN BELANJA MODAL ?1 1. Latar Belakang Penyerahan kewenangan yang lebih besar oleh pemerintah pusat kepada pemerintah daerah (provinsi, kabupaten, dan kota) sejak diberlakukannya Undangundang Nomor 33 tahun 2004 diikuti dengan semakin besarnya dana yang ditransfer oleh pemerintah pusat kepada pemerintah daerah dalam bentuk dana perimbangan. Dana perimbangan tersebut terdiri dari Dana Alokasi Umum (DAU), Dana Alokasi Khusus (DAK), dan Dana Bagi Hasil (DBH) yang dikelompokkan sebagai pendapatan transfer dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Sebelum tahun 2004, kelompok belanja dibagi menjadi belanja rutin dan pembangunan. Namun sejak berlakunya Undang-undang Nomor 33 tahun 2004, muncul istilah belanja operasional dan belanja modal pada APBD. Suatu belanja dikategorikan sebagai belanja modal apabila pengeluaran tersebut mengakibatkan adanya perolehan aset tetap atau aset lainnya yang menambah masa umur, manfaat dan kapasitas. Dalam beberapa tahun terakhir, ada indikasi bahwa sebagian besar dana perimbangan dibelanjakan pemerintah daerah untuk belanja pegawai. Sebaliknya, porsi yang dialokasikan untuk belanja modal cukup rendah. Kondisi tersebut menarik perhatian untuk diteliti karena salah satu tujuan desentralisasi adalah memperbaiki rendahnya penyerapan pada belanja modal. Penelitian ini merupakan analisa statistik sederhana yang menghubungkan antara dana perimbangan dengan belanja modal untuk menguji apakah dana perimbangan digunakan untuk belanja modal atau untuk belanja lainnya.

2. Tujuan Makalah ini

bertujuan untuk

menganalisa hubungan antara dana

perimbangan dengan belanja modal.

1

Tulisan ini disusun oleh: Amelia Imanda Yusuf, Rahmat E. Siregar, Edwin Roosandy, Meyland P. Damanik dan Femmy Ferdiansyah, staf pada Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan, Kementerian Keuangan, Republik Indonesia.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

3


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

3. Ruang Lingkup Keragaman bentuk dan susunan belanja pada APBD sejak tahun 2001 mempengaruhi ruang lingkup pembahasan. Untuk memudahkan analisis, data APBD yang dibahas pada makalah ini adalah data kabupaten dan kota saja, tanpa data provinsi. Hal ini dilakukan untuk menghindari kerancuan data akibat double accounting, yaitu adanya dana provinsi yang dibagihasilkan kembali kepada kabupaten dan kota. Data APBD yang digunakan bersumber dari APBD tahun 2006, 2008, dan 2010 karena pada 3 tahun tersebut format APBD untuk seluruh daerah sudah sama. Penggunaan data tersebut bertujuan untuk melihat pola umum hubungan antara dana perimbangan dengan belanja modal dalam 5 tahun terakhir. Untuk tujuan ini, APBD Tahun Anggaran 2006 diasumsikan sebagai periode awal, TA 2008 sebagai periode pertengahan, dan TA 2010 sebagai periode akhir. Jumlah observasi pada tahun 2006 sebanyak 339, tahun 2008 sebanyak 451, dan tahun 2010 sebanyak 489 kabupaten dan kota.

4. Pendekatan Penelitian Makalah ringkas ini membandingkan pendapatan dengan belanja pada APBD. Komponen pendapatan terdiri dari Dana Alokasi Umum (DAU), jumlah DAU dan dana bagi hasil (DAUDBH), serta jumlah dana perimbangan (DAPER). Komponen Dana Alokasi Khusus (DAK) yang juga merupakan bagian dari DAPER, tidak disertakan dalam analisis data karena DAK digunakan untuk mendanai kegiatan khusus yang merupakan urusan daerah, berbeda dengan DAU dan DBH yang lebih fleksibel penggunaannya. Adapun komponen belanja yang akan dianalisis adalah belanja modal (MODAL). Sebagai perbandingan untuk analisa korelasi, ditambahkan komponen Belanja Pegawai (BP) dan Belanja Bantuan Sosial (BANSOS). Setiap data yang akan dianalisis, dinormalisasi terlebih dahulu. Normalisasi merupakan suatu proses dimana suatu komponen diproporsikan terhadap total bagian dimana komponen tersebut berada untuk menyeragamkan data ke dalam bentuk persentase. Normalisasi DAU adalah DAU yang diproporsikan terhadap total pendapatan, demikian pula halnya dengan normalisasi DAUDBH dan DAPER. Normalisasi MODAL adalah belanja modal yang telah diproporsikan terhadap total

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

4


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

belanja. Selanjutnya, keempat komponen tersebut diekspor ke aplikasi E-Views untuk dianalisis dengan histogram & descriptive statistic, scatter plot, dan korelasi. Makalah ringkas ini disusun menjadi tiga bagian. Bagian pertama berisi tentang latar belakang sampai dengan tinjauan literatur (angka 1 sampai dengan 5), bagian kedua berisi tentang pembahasan (angka 6), dan bagian terakhir berisi tentang kesimpulan, saran, dan referensi (angka 7 dan 8).

5. Tinjauan Literatur Studi yang dilakukan oleh Abdullah dan Halim (2006) pada 32 daerah sampel, menunjukkan bahwa pendapatan daerah berupa dana perimbangan berpengaruh terhadap pengalokasian belanja modal. Penelitian ini menemukan dampak yang signifikan dari dana perimbangan terhadap belanja modal. Satu persen kenaikan dana perimbangan akan menyebabkan kenaikan belanja modal sebesar 28,5 persen. Sari dan Yahya (2009) meneliti pengaruh DAU dan PAD terhadap belanja langsung dengan sampel penelitian 11 kabupaten/kota di Provinsi Riau dari tahun 2005-2008 melalui pengujian asumsi klasik dan pengujian hipotesis. Mereka menyimpulkan bahwa PAD dan DAU memiliki pengaruh positif yang signifikan secara simultan. Namun jika diuji secara parsial, hanya DAU yang memberikan pengaruh signifikan terhadap belanja langsung. Hal ini berarti PAD secara individual tidak mempengaruhi belanja langsung. Dapat dikatakan bahwa pengaruh DAU terhadap belanja modal lebih besar daripada pengaruh PAD terhadap belanja modal. Christy dan Adi (2009) yang meneliti hubungan antara DAU, belanja modal, dan kualitas pembangunan manusia juga menyatakan kesimpulan yang sama. Berdasarkan penelitian yang dilakukan di 35 kabupaten dan kota di Provinsi Jawa Tengah pada tahun 2004-2006, disimpulkan bahwa DAU memiliki pengaruh positif terhadap belanja modal. Salah satu artikel pada www.vibizdaily.com (2010) juga membahas pemanfaatan dana perimbangan daerah yang belum tepat. Pemerintah menilai pemanfaatan dana perimbangan daerah selama ini belum sinkron dengan kebutuhan nyata di suatu wilayah karena masih banyak pemerintah daerah yang menggunakannya untuk membiayai kegiatan operasional. Suprayoga Hadi, Direktur Kawasan Khusus dan Daerah Tertinggal Bappenas, berpendapat pada artikel tersebut bahwa sebagian besar (50-60%) dana perimbangan digunakan untuk belanja Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

5


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

pegawai. Apalagi daerah yang relatif baru terbentuk, kebutuhan belanja pegawai dan belanja rutinnya lebih banyak dari pada belanja modal.

6. Pembahasan A. Histogram & descriptive statistic DAU, DAUDBH, DAPER, dan MODAL Hasil olahan data untuk pola distribusi DAU tersaji dalam gambar 1. Rata-rata rasio DAU berkisar pada 62% sampai dengan 72%. Uniknya, ada pemda yang memiliki rasio DAU tertinggi mencapai 90% pada tahun 2006, yaitu Kabupaten Sarmi di Provinsi Papua. Kemungkinan penyebab hal tersebut adalah pemekaran Kabupaten Sarmi dari Kabupaten Jayapura pada tahun 2004. Sementara itu, median rasio DAU mengalami penurunan dari 77,1% pada tahun 2006 menjadi 69,9% pada tahun 2008, dan 67,8% pada tahun 2010. Penurunan tersebut menunjukkan bahwa porsi DAU dari total pendapatan kabupaten dan kota mengalami penurunan sejak tahun 2006. Gambar 1. Histogram DAU TA 2006, 2008, dan 2010 70

Series: DAU Sample 1 339 Observations 339

60 50

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

40 30 20

0.724245 0.771648 0.897088 0.045170 0.147464 -2.355943 8.729481

Jarque-Bera 777.2820 Probability 0.000000

10 0 0.125

0.250

0.375

0.500

0.625

0.750

50

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

40 30 20

0.650409 0.699215 0.837784 0.000000 0.153149 -2.254600 8.529133

Jarque-Bera 956.5749 Probability 0.000000

10

0.125

0.250

0.375

0.500

0.625

0.750

Series: DAU Sample 1 489 Observations 489

60 50

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

40 30 20

0.624233 0.678648 0.844703 0.000000 0.167460 -2.013701 7.084623

Jarque-Bera 670.4212 Probability 0.000000

10 0 0.000

Series: DAU Sample 1 451 Observations 451

60

0 0.000

0.875

70

70

0.125

0.250

0.375

0.500

0.625

0.750

Hasil olahan data untuk pola distribusi DAUDBH tersaji dalam gambar 2. Adapun rata-rata rasio DAUDBH berkisar pada 76% sampai dengan 82%. Kondisi

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

6


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

rasio DAUDBH lebih tinggi daripada rasio DAU. Median rasio DAUDBH juga mengalami penurunan dari 84,2% pada tahun 2006 menjadi 79,5% pada tahun 2008, dan 77,1% pada tahun 2010. Meskipun demikian, range penurunan median rasio DAUDBH dalam tiga tahun pengamatan masih lebih kecil daripada range penurunan median rasio DAU. Gambar 2. Histogram DAUDBH TA 2006, 2008, dan 2010 100

90

Series: DBHDAU Sample 1 339 Observations 339

80 70

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

60 50 40 30

0.829008 0.842246 0.947338 0.393291 0.061253 -2.367791 13.40600

20

Jarque-Bera 1846.287 Probability 0.000000

10

Series: DAUDBH Sample 1 451 Observations 451

80

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

60

40

20

0.779589 0.795416 0.942788 0.056365 0.073477 -2.794126 24.44193

Jarque-Bera 9226.424 Probability 0.000000

0

0 0.4

0.5

0.6

0.7

0.8

0.125 0.250 0.375 0.500 0.625 0.750 0.875

0.9

80

Series: DAUDBH Sample 1 489 Observations 489

70 60

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

50 40 30 20

0.762744 0.771159 0.934470 0.224536 0.076059 -1.576236 9.445160

Jarque-Bera 1048.868 Probability 0.000000

10 0 0.2

0.3

0.4

0.5

0.6

0.7

0.8

0.9

Hasil olahan data untuk pola distribusi DAPER tersaji dalam gambar 3. Median rasio DAPER juga mengalami penurunan. Kalau pada tahun 2006 median rasio tersebut 91,7%, tahun 2008 turun menjadi 89%, dan pada tahun 2010 turun lagi menjadi 85,6%. Dari histogram DAPER dapat diperhatikan bahwa pada tiga tahun pengamatan, selalu terdapat daerah yang memiliki DAPER sebesar 99% dari total pendapatan. Untuk tahun 2006 daerah tersebut adalah Kabupaten Mappi, pada tahun 2008 Kabupaten Sarmi, dan pada tahun 2010 Kabupaten Maybrat. Kemungkinan, hal ini dikarenakan Kabupaten Mappi dan Sarmi telah dimekarkan sejak tahun 2004, sedangkan Kabupaten Maybrat baru dimekarkan pada tahun

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

7


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

2009. Hal ini mengindikasikan bahwa ketergantungan Kabupaten Mappi dan Sarmi terhadap pemerintah pusat masih sangat tinggi. Gambar 3. Histogram DAPER TA 2006, 2008, dan 2010 70

Series: DAPER Sample 1 339 Observations 339

60 50

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

40 30 20

0.901072 0.917047 0.994866 0.438437 0.072823 -2.341578 11.30172

90

Series: DAPER Sample 1 451 Observations 451

80 70

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

60 50 40 30

0.876124 0.890386 0.991085 0.443557 0.072440 -1.611845 7.309235

20

Jarque-Bera 1283.264 Probability 0.000000

10 0

Jarque-Bera 544.2384 Probability 0.000000

10 0

0.5

0.6

0.7

0.8

0.9

1.0

80

0.5

0.6

0.7

0.8

0.9

1.0

Series: DAPER Sample 1 489 Observations 489

70 60

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

50 40 30 20

0.841698 0.856436 0.990436 0.227576 0.086058 -1.866168 10.20265

Jarque-Bera 1340.847 Probability 0.000000

10 0 0.3

0.4

0.5

0.6

0.7

0.8

0.9

1.0

Secara umum terjadi penurunan rata-rata rasio DAU, DAUDBH dan DAPER. Akan tetapi range antara rata-rata dan median masing-masing rasio DAU, DAUDBH, dan DAPER cukup berdekatan. Hasil olahan data untuk pola distribusi MODAL tersaji dalam gambar 4. Mean rasio belanja modal berkisar pada 21,1% sampai dengan 29,5%. Pada tahun 2006 rata-rata tersebut sebesar 26,3%, tahun 2008 naik menjadi 29,5%, namun pada tahun 2010 turun menjadi 21,1%. Namun demikian, naik turunnya median rasio belanja modal lebih besar daripada naik turunnya rata-rata rasio belanja modal. Kalau pada tahun 2006 median rasio belanja modal sebesar 24,6%, tahun 2008 median tersebut naik menjadi 28%, tetapi pada tahun 2010 median tersebut turun drastis menjadi 18,9%. Kondisi ini menunjukkan bahwa secara umum, rasio belanja modal selama tiga tahun pengamatan memang mengalami penurunan. Maksimum rasio belanja modal pada tahun 2006 sebesar 69,5%, tahun 2008 sebesar 60%, dan tahun 2010 sebesar 56,8%. Range antara rata-rata, median, dan Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

8


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

maksimum rasio belanja modal dalam tiga tahun pengamatan cukup besar, yaitu antara 18,9% sampai dengan 69,5%. Yang menarik, pada tahun 2010 belanja modal Kabupaten Klaten hanya sebesar 2,8%. Setelah dilakukan penelusuran pada APBD 2010 kabupaten Klaten, ternyata 75,1% APBD Kabupaten Klaten dialokasikan untuk belanja pegawai. Gambar 4. Histogram MODAL TA 2006, 2008, dan 2010 40

Series: MODAL Sample 1 339 Observations 339

35

60

Series: MODAL Sample 1 451 Observations 451

50

30

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

25 20 15 10 5

0.263778 0.246601 0.695098 0.019901 0.115483 0.776813 3.388163

40

Jarque-Bera 36.22250 Probability 0.000000

10

0

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

30 20

0.295596 0.280318 0.601049 0.081268 0.110997 0.550557 2.709284

Jarque-Bera 24.37218 Probability 0.000005

0 0.0

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

0.6

60

0.7

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

0.6

Series: MODAL Sample 1 489 Observations 489

50

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

40 30 20 10

0.211576 0.189814 0.568291 0.027914 0.107828 0.672106 2.858742

Jarque-Bera 37.22224 Probability 0.000000

0 0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

B. Scatter Plot DAU, DAUDBH, dan DAPER terhadap MODAL Hasil olahan scatter plot antara DAU dengan MODAL tersaji dalam gambar 5. Dari ketiga tahun tersebut, terlihat bahwa fokus sebaran rasio DAU yang dikaitkan dengan rasio belanja modal adalah pada skala 0,6-0,8. Slope yang tebentuk dari sebaran data tersebut cenderung negatif, artinya semakin besar DAU maka belanja modal justru akan semakin kecil.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

9


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Gambar 5. Scatter plot DAU dengan MODAL TA 2006, 2008, dan 2010 .8

.7

.7

.6

.6

.5

MODAL

MODAL

.5 .4

.4 .3

.3

.2

.2

.1

.1 .0

.0 0.0

0.2

0.4

0.6

0.8

1.0

DAU

0.0

0.2

0.4

0.6

0.8

1.0

DAU

.6 .5

MODAL

.4 .3 .2 .1 .0 .0

.1

.2

.3

.4

.5

.6

.7

.8

.9

DAU

Hasil olahan scatter plot antara DAUDBH dengan MODAL tersaji dalam gambar 6. Kalau pada tahun 2006 fokus sebaran rasio DAUDBH antara 0,7 sampai dengan 0,9, maka pada tahun 2008 dan 2010 fokus sebaran tersebut turun menjadi antara 0,6 sampai dengan 0,8. Dari ketiga tahun tersebut, tampak bahwa sebaran data pada tahun 2006 lebih terpencar daripada data tahun 2008 dan 2010.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

10


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Gambar 6. Scatter plot DAUDBH dengan MODAL TA 2006, 2008, dan 2010 .8

.7

.7

.6

.6

.5

MODAL

MODAL

.5 .4 .3

.4 .3 .2

.2

.1

.1 .0

.0

0.3

0.4

0.5

0.6

0.7

0.8

0.9

1.0

DBH_DAU

0.0

0.2

0.4

0.6

0.8

1.0

DAUDBH

.6 .5

MODAL

.4 .3 .2 .1 .0 0.2

0.4

0.6

0.8

1.0

DAUDBH

Hasil olahan scatter plot antara DAPER dengan MODAL tersaji dalam gambar 7. Pola scatter plot untuk DAPER terhadap belanja modal pada tahun 2006 tampak memiliki slope positif. Artinya, hubungan antara DAPER dan belanja modal cenderung berbanding lurus, semakin besar DAPER semakin besar pula belanja modal. Sedangkan pada tahun 2008, sebaran data DAPER dominan pada skala 0,80,9 namun belanja modal cenderung tidak mengalami perubahan.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

11


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Gambar 7. Scatter plot DAPER dengan MODAL TA 2006, 2008, dan 2010 .8

.7

.7

.6

.6

.5

MODAL

MODAL

.5 .4

.4 .3

.3

.2

.2

.1

.1 .0

.0 0.4

0.5

0.6

0.7

0.8

0.9

1.0

DAPER

0.4

0.5

0.6

0.7

0.8

0.9

1.0

DAPER

.6 .5

MODAL

.4 .3 .2 .1 .0 0.2

0.4

0.6

0.8

1.0

DAPER

C. Korelasi antara DAPER, DAU, DAUDBH, Belanja Pegawai, Belanja Bantuan Sosial, dengan MODAL Korelasi antara Dana Perimbangan terhadap Belanja Modal pada tahun 2006 sebesar 20%. Artinya, jika variabel DAPER berubah, maka kemungkinan variabel MODAL untuk berubah adalah sebesar 20% dengan arah dan perubahan yang konstan. Pada tahun 2008 korelasi tersebut turun menjadi 5,2%, dan pada tahun 2010 turun tajam menjadi minus 1,5%. Hal ini menunjukkan bahwa tahun 2006 dan 2008 DAPER dan MODAL bergerak dalam arah yang sama, sementara pada tahun 2010 kedua variabel bergerak berlawanan arah, walaupun dengan derajat korelasi yang sangat rendah.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

12


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Tabel 1. Korelasi DAPER, DAU, DAUDBH, BP dengan MODAL TA 2006 DAPER DAPER DAU DAUDBH BP MODAL

1 0,46163 0,86273 -0,10654 0,20004

DAU 0,46163 1 0,38878 0,46675 -0,36614

DAUDBH 0,86273 0,38878 1 0,06587 0,02375

BP -0,10654 0,46675 0,06587 1 -0,85107

MODAL 0,20004 -0,36614 0,02375 -0,85107 1

Tabel 2. Korelasi DAPER, DAU, DAUDBH, BP, BANSOS, dengan MODAL TA 2008 DAPER DAPER DAU DAUDBH BP

1 0,39808 0,67983 0,26884

BANSOS MODAL

-0,01771 0,05234

DAU DAUDBH 0,39808 0,67983 1 0,13639 0,13639 1 0,09817 0,17046 0,05531 -0,43163

-0,01271 -0,07631

BP BANSOS MODAL 0,26884 -0,01771 0,05234 0,09817 0,05531 -0,43163 0,17046 -0,01271 -0,07631 1 -0,09761 0,03074 -0,09761 0,03074

1 -0,01910

-0,01910 1

Tabel 3. Korelasi DAPER, DAU, DAUDBH, BP, BANSOS, dengan MODAL TA 2010 DAPER DAPER DAU DAUDBH BP BANSOS MODAL

1 0,49711 0,89921 0,01813 -0,08939 -0,01574

DAU DAUDBH 0,49711 0,89921 1 0,32914 0,32914 1 0,40582 0,04897 -0,11369 0,00688 -0,38704 -0,07698

BP BANSOS MODAL 0,01813 -0,08939 -0,01574 0,40582 -0,11369 -0,38704 0,04897 0,00688 -0,07698 1 -0,12857 -0,87968 -0,12857 1 -0,06565 -0,87968 -0,06565 1

Korelasi DAU terhadap Belanja Modal pada tabel 1,2, dan 3 menunjukkan angka minus. Korelasi negatif tersebut mengalami penurunan dari minus 36,6% pada tahun 2006 menjadi minus 43,1% pada tahun 2008, namun naik lagi menjadi minus 38,7% pada tahun 2010. Hal ini menunjukkan bahwa DAU bergerak berlawanan arah dengan Belanja Modal. Sementara itu, korelasi DAU terhadap Belanja Pegawai pada tahun 2006 sebesar 46,6%. Hal ini menunjukkan bahwa apabila salah satu variabel berubah,

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

13


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

maka kemungkinan variabel lain untuk berubah sebesar 46,6% dengan arah dan perubahan yang konstan. Probabilitas yang hampir sama juga terjadi pada tahun 2010, namun dengan probabilitas sebesar 40,5%. Namun pada tahun 2008, probabilitas perubahan variabel DAU untuk mengubah arah variabel Belanja Pegawai secara konstan hanya sebesar 9,8%. Rendahnya nilai korelasi antara DAU dan Belanja Pegawai pada tahun 2008, bisa diartikan bahwa kebanyakan daerah merubah pola penggunaan DAU, dengan mengalokasikan dana pada pos selain Belanja Pegawai. Salah satu kemungkinannya adalah Bantuan Sosial, yang diindikasikan oleh korelasi positif antara DAU dan Bantuan Sosial. Namun walaupun positif, korelasinya sangat lemah (5,5%). Ini menandakan kemungkinan besar ada pos pengeluaran yang lain - diluar pos yang kami teliti- , yang mengalami peningkatan drastis pada tahun 2008.

7. Kesimpulan dan Saran A. Kesimpulan Dari ketiga analisis di atas, dapat disimpulkan bahwa : i.

Ketergantungan daerah terhadap DAPER masih tinggi ditandai dengan median rasio DAPER yang berkisar antara 85,6%-91,7%.

ii.

Korelasi DAPER dengan Belanja Modal berubah dari positif menjadi negatif dalam tiga tahun. Hal ini harus menjadi perhatian karena artinya banyak dana yang akhirnya digunakan untuk pengeluaran yang bersifat rutin.

iii.

Perubahan yang drastis dalam nilai korelasi khususnya antara DAU dan Belanja Pegawai pada tahun 2008, bisa diartikan bahwa kebanyakan daerah merubah pola penggunaan DAU, dengan mengalokasikan dana pada pos selain Belanja Pegawai. Salah satu kemungkinannya adalah Bantuan Sosial, yang diindikasikan oleh korelasi positif antara DAU dan Bantuan Sosial (5,5%). Hal ini menandakan kemungkinan besar ada pos pengeluaran lain yang mengalami peningkatan drastis pada tahun 2008.

B. Saran Walaupun nilai korelasi antara DAPER dengan Belanja Modal menunjukkan trend yang menurun, kita tidak bias menyimpulkan variabel DAPER mana yang menyebabkan perubahan pada variabel Belanja Modal. Kami juga belum dapat Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

14


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

memastikan variabel apa saja diluar DAPER yang mengakibatkan rendahnya nilai korelasi dengan Belanja Modal. Kedua hal ini merupakan kelemahan analisa korelasi. Oleh karena itu, makalah ringkas ini perlu dilanjutkan sampai pada tahap analisa regresi sehingga pada analisa lebih lanjut benar-benar diketahui bagaimana sebenarnya hubungan antara DAPER dengan Belanja Modal.

8. Referensi 1. Abdullah, Syukri, dan Halim, Abdul, (2006), Studi atas Belanja modal pada Anggaran Pemerintah Daerah dalam Hubungannya dengan Belanja Pemeliharaan dan Sumber Pendapatan, Jurnal Akuntansi Pemerintah, Vol. 2, No. 2, November 2006, http://www.bppk.depkeu.go.id/index.php/2008042271/jurnal-akuntansipemerintah/studi-atas-belanja-modal-pada-anggaran-pemerintah-daerahdalam-hubungannya-dengan-belanja-pemeliharaan-dan-sumberpendapatan/semua-halaman.html, diakses pada 27 Agustus 2010 2. Christy, Fhino Andrea, dan Adi, Priyo Hari (2009), Hubungan antara Dana Alokasi Umum, Belanja modal, dan Kualitas Pembangunan Manusia, Artikel pada The 3 rd National Conference UKWMS Surabaya, http://priyohari.files.wordpress.com/2010/01/hubungan-antara dau_bm_ipm_revisi.pdf, diakses pada 27 Agustus 2010 3. Pemanfaatan Dana Perimbangan Daerah Belum Tepat, http://vibizdaily.com/detail/bisnis/2010/07/19/pemanfaatan_dana_perimbanga n_daerah_belum_tepat, diakses pada 27 Agustus 2010 4. Sari, Noni Puspita, dan Yahya, Idhar, (2009), Pengaruh Dana Alokasi Umum (DAU) dan Pendapatan Asli Daerah (PAD) Terhadap Belanja Langsung pada Pemerintah Kabupaten/Kota di Provinsi Riau, Jurnal Akuntansi 42, http://akuntansi.usu.ac.id/jurnal-akuntansi-42.html, diakses pada 27 Agustus 2010

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

15


PELATIHAN ANALISIS DATA KEUANGAN DAERAH 2010

DECENTRALIZATION SUPPORT FACILITY – THE WORLD BANK KEMENTERIAN KEUANGAN – RI LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASAYARAKAT – FEUI

POLA HUBUNGAN ANTARA SiLPA DENGAN PENDAPATAN DAERAH

Disusun oleh: EKO NUGROHO / NIP 19800328 200112 1 001 / SUBDIT DKD ACHMAD IRZAN / NIP 19790604 200112 1 002 / SUBDIT DKD MIFTAH CHALAMSA / NIP 19821112 200412 1 003 / SUBDIT DKD JUWARTO / NIP 19730104 199403 1 001 / SUBDIT IDT DASTAM WIJAYA / NIP 19741217 200112 1 002 / SUBDIT EDDPD

JAKARTA SEPTEMBER 2010

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

17


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

MAKALAH 2. POLA HUBUNGAN ANTARA SILPA DENGAN PENDAPATAN DAERAH1 1. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam sistem otonomi daerah, di mana terjadi pelimpahan kewenangan yang lebih besar dari Pemerintah Pusat ke Pemerintahan Daerah maka harus ada dukungan pendanaan untuk menjalankan kewenangan tersebut. Tanpa adanya dukungan pendanaan, otonomi daerah akan menjadi tidak bermakna, karena tujuan mendasar untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat akan sulit tercapai. Dalam konteks Indonesia, pelimpahan kewenangan dalam rangka otonomi daerah kemudian diiringi dengan transfer dana dari Pusat ke Daerah melalui Dana Perimbangan, baik dalam bentuk Dana Bagi Hasil (DBH), Dana Alokasi Umum (DAU), maupun Dana Alokasi Khusus (DAK), serta dana-dana lain sesuai peraturan perundang-undangan. Selanjutnya, untuk membiayai seluruh kegiatan yang telah tercantum dalam APBD, Daerah dituntut untuk tidak hanya mengandalkan dana yang ditransfer dari Pusat. Hal ini dikarenakan alokasi dana dari Pusat sangat terbatas, sedangkan kebutuhan fiskal di Daerah dalam rangka mencapai pemerataan pembangunan jauh lebih besar. Daerah harus dapat mengoptimalkan penerimaan APBD yang berasal dari sumber-sumber intern. Dalam hal ini, peran Pendapatan Asli Daerah (PAD) menjadi sangat penting. Meskipun, masih ada sumber intern lain yang bisa menambah penerimaan APBD, yaitu Lain-lain Pendapatan yang Sah, akan tetapi jumlahnya relatif sangat kecil. Dalam APBD, jika pendapatan daerah yang merupakan akumulasi dari PAD, Dana Perimbangan, dan Lain-lain Pendapatan yang Sah tidak dapat menutup belanja daerah maka tentu saja akan terjadi defisit. Meskipun defisit ini pada umumnya terjadi pada saat penganggaran saja, sedangkan pada saat realisasi lebih banyak yang mengalami surplus. Pada saat mengalami defisit, Daerah harus menutupnya dengan pembiayaan netto yang merupakan selisih antara penerimaan pembiayaan 1

Tulisan ini disusun oleh: Eko Nugroho, Achmad Irzan, Miftah Chalamsa, Juwarto, dan Dastam Wijaya, staf pada Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan, Kementerian Keuangan, Republik Indonesia.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

19


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

dengan pengeluaran pembiayaan. Untuk penerimaan pembiayaan, hampir sebagian besar berasal dari penggunaan Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SiLPA) tahun anggaran sebelumnya sebagai sumber utama. Tidak terlalu banyak Daerah yang menggunakan sumber lain, seperti penerimaan pinjaman daerah. 2 Sebaliknya, ketika terjadi surplus maka kelebihan dana tersebut tentu akan disimpan dalam bentuk SiLPA, yang kecenderungan jumlahnya dari tahun ke tahun semakin meningkat. SiLPA ini yang kemudian biasanya dianggarkan untuk menutup defisit APBD. Berdasarkan uraian di atas, tampak bahwa ada suatu keterkaitan antara penerimaan daerah yang berasal dari pendapatan daerah dengan SiLPA yang merupakan penerimaan dari sisi pembiayaan. Atas dasar itulah, penulis tertarik untuk menulis makalah dengan judul â&#x20AC;&#x153;Pola Hubungan antara SiLPA dengan Pendapatan Daerahâ&#x20AC;?.

B. Tujuan Penulisan Penulisan makalah ini memiliki tujuan utama untuk mengetahui bagaimana hubungan SiLPA dengan Pendapatan Daerah, khususnya yang berasal dari Pendapatan Asli Daerah (PAD), Dana Bagi Hasil (DBH), dan Dana Alokasi Umum (DAU).

C. Ruang Lingkup Penulisan Pembahasan dalam makalah ini, dibatasi untuk memenuhi tujuan penulisan di atas, dengan objek penelitian Kabupaten dan Kota saja. Sehingga, untuk Provinsi tidak akan dibahas. Hal ini mengingat adanya perbedaan struktur APBD antara Provinsi dengan Kabupaten/Kota. Disamping itu, jumlah Kabupaten dan Kota lebih banyak daripada jumlah Provinsi sehingga dengan jumlah sampel yang lebih banyak diharapkan dapat memperoleh hasil penelitian yang lebih meyakinkan.

2. TINJAUAN UMUM Secara garis besar, sumber penerimaan daerah dalam pelaksanaan desentralisasi terdiri atas Pendapatan Daerah dan Pembiayaan. Pendapatan Daerah adalah hak pemerintah daerah yang diakui sebagai penambah nilai kekayaan bersih 2

Hal ini sebagaimana disampaikan oleh Prof. Dr. Mardiasmo, Dirjen Perimbangan Keuangan saat itu, yang dimuat dalam www.mediaindonesia.com, tanggal 29 April 2009.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

20


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

dalam periode tahun bersangkutan. Sedangkan Pembiayaan adalah setiap penerimaan yang perlu dibayar kembali dan/atau pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun tahun-tahun anggaran berikutnya. Menurut Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004, Pendapatan Daerah bersumber dari Pendapatan Asli Daerah (PAD), Dana Perimbangan dan Lainlain Pendapatan. PAD bersumber dari Pajak Daerah, Retribusi Daerah, hasil pengelolaan kekayaan Daerah yang dipisahkan, dan lain-lain PAD yang sah. Adapun Dana Perimbangan terdiri atas Dana Bagi Hasil (DBH), Dana Alokasi Umum (DAU), dan Dana Alokasi Khusus (DAK). Sedangkan penerimaan pembiayaan, menurut Pasal 5 ayat (3) UndangUndang Nomor 33 Tahun 2004, bersumber dari sisa lebih perhitungan anggaran Daerah (SiLPA), penerimaan Pinjaman Daerah, Dana Cadangan Daerah, dan hasil penjualan kekayaan Daerah yang dipisahkan. APBD lazimnya disusun dengan mempertimbangkan kemampuan keuangan daerah. Apabila diperkirakan terjadi defisit karena belanja lebih besar daripada pendapatan, maka harus ditutup dengan menggunakan sumber-sumber pembiayaan yang telah disebutkan dalam Pasal 5 ayat (3) Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tersebut. Selanjutnya, SiLPA sebagai sumber penerimaan pembiayaan dapat berasal dari pelampauan penerimaan PAD, pelampauan penerimaan dana perimbangan, pelampauan penerimaan lain-lain pendapatan daerah yang sah, pelampauan penerimaan pembiayaan, penghematan belanja, kewajiban kepada pihak ketiga sampai akhir tahun belum terselesaikan, dan sisa dana kegiatan lanjutan (Yuwono, 2008). Penelitian yang dilakukan oleh Subdit Evaluasi Dana Desentralisasi dan Perekonomian Daerah, Direktorat EPIKD pada Tahun 2009 menyimpulkan bahwa sumber utama SiLPA adalah penghematan belanja dan pelampauan pendapatan (Subdit Evaluasi Dana Desentralisasi dan Perekonomian Daerah, 2009).

3. METODE PENELITIAN A. Pendekatan Penelitian Penulisan dalam makalah ini diarahkan untuk mencari korelasi atau hubungan antara variabel SiLPA, PAD, DBH dan DAU. Dalam pembahasan makalah ini, korelasi akan dibedakan menjadi 2 (dua), yaitu korelasi secara keseluruhan tanpa Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

21


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

mengelompokkan sampel berdasarkan kategori tertentu dan korelasi berdasarkan kategori tertentu, yaitu Daerah dengan nilai rasio DBH Besar (lebih besar atau sama dengan 35%) dan Daerah dengan nilai rasio DBH kecil (kurang dari 35%). Untuk mencari korelasi tersebut, digunakan aplikasi E-Views 6 untuk dapat menghasilkan statistik deskriptif, scatter plot, dan matriks korelasi dari variabel-variabel yang ada.

B. Data dan Sampel Penelitian Data yang digunakan adalah data Realisasi APBD Tahun Anggaran 2006 dan Tahun Anggaran 2008 dari Kabupaten dan Kota yang telah menyampaikan Perda Pertanggungjawaban APBD ke Ditjen Perimbangan Keuangan, Kementerian Keuangan. Hal ini mengingat kelengkapan data pada dua tahun tersebut lebih dapat mewakili. Untuk Realisasi APBD Tahun Anggaran 2006 digunakan sampel sebanyak 403 dari total 434 Kabupaten dan Kota. Sedangkan untuk Realisasi APBD Tahun 2008 digunakan sampel sejumlah 439 dari total 451 Kabupaten dan Kota yang ada.

C. Variabel Penelitian Sesuai dengan judul yang dipilih, variabel yang digunakan adalah SiLPA dan Pendapatan Daerah, di mana untuk Pendapatan Daerah tersebut dibatasi hanya untuk PAD, DBH dan DAU. PAD dipilih karena variabel inilah yang mencerminkan potensi daerah itu sendiri dan tidak dibatasi penggunaannya. Sedangkan untuk dana perimbangan hanya digunakan variabel DBH dan DAU, karena DBH dan DAU sifat penggunaannya lebih bebas, tidak

seperti

DAK

yang

sudah ditentukan

penggunaannya.

D. Definisi Operasional Definisi dari tiap variabel yang diteliti adalah sebagai berikut: 1. SiLPA adalah selisih lebih realisasi penerimaan dan pengeluaran anggaran selama satu periode. SiLPA yang digunakan dalam penelitian ini adalah SiLPA tahun anggaran sebelumnya, yang termasuk dalam komponen penerimaan pembiayaan. 2. PAD adalah pendapatan yang diperoleh daerah yang dipungut berdasarkan peraturan daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 3. DBH adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada daerah berdasarkan angka persentase untuk mendanai kebutuhan daerah dalam Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

22


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

rangka pelaksanaan Desentralisasi. DBH yang dialokasikan kepada Daerah terdiri atas DBH Pajak dan DBH Sumber Daya Alam (SDA). 4. DAU adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan dengan tujuan pemerataan kemampuan keuangan antar-Daerah untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan Desentralisasi. DAU merupakan alokasi dana dari Pusat ke Daerah yang dihitung dengan formula tertentu. Data dari tiap variabel adalah data yang telah dinormalisasi, yaitu angka nominal setiap variabel diproporsikan dengan total komponen lain dalam APBD. Penjelasan lebih lanjut dari proses normalisasi tersebut adalah sebagai berikut: a. Angka nominal SiLPA diproporsikan dengan total penerimaan daerah. b. Angka nominal PAD, DBH, DAU masing-masing diproporsikan dengan total pendapatan daerah.

4. PEMBAHASAN A. Deskripsi Statistik Variabel Terkait a) SiLPA Dalam Gambar 1 tampak bahwa di Tahun Anggaran 2006 variasi rasio SiLPA antar daerah berkisar antara 0 hingga 0,4089. Dari sampel yang diambil, rasio SiLPA tertinggi dimiliki oleh Kabupaten Tegal. Sedangkan daerah yang mempunyai rasio SiLPA 0 berjumlah 24 daerah sampel. Karena nilai rasio sebagian besar daerah sampel berada pada rentang angka 0 hingga 0,125 menyebabkan nilai rata-rata rasio SiLPA terhadap total penerimaan daerah hanya sebesar 0,0767. Di Tahun Anggaran 2008, rata-rata rasio SiLPA mengalami peningkatan menjadi 0,1183. Bahkan, terdapat daerah yang mempunyai rasio SiLPA mencapai 0,555 yaitu Kabupaten Aceh Utara. Namun demikian, ada juga sejumlah daerah yang memiliki rasio 0, jumlahnya mencapai 21 daerah sampel. Untuk konsentrasi sebaran daerah sampel juga mengalami perubahan, di mana sebagian besar daerah memiliki rasio SiLPA di kisaran 0 hingga 0,225.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

23


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Gambar 1. Komposisi Kabupaten dan Kota Berdasarkan Rasio SiLPA terhadap Penerimaan Daerah TA 2006

TA 2008

100

60

Series: SILPA Sample 1 403 Observations 403

80

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

60

40

20

0.076880 0.059967 0.408897 0.000000 0.067820 1.589024 6.125758

Jarque-Bera 333.6563 Probability 0.000000

0 0.0

0.1

0.2

0.3

Series: SILPA Sample 1 439 Observations 439

50

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

40 30 20 10

0.118312 0.108331 0.554975 0.000000 0.086281 1.056871 4.858273

Jarque-Bera 144.8898 Probability 0.000000

0

0.4

0.0

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

b) Pendapatan Asli Daerah (PAD) Gambar 2. Komposisi Kabupaten dan Kota Berdasarkan Rasio PAD terhadap Pendapatan Daerah Tahun 2006 160

Tahun 2008 Series: PAD Sample 1 403 Observations 403

140 120

160

Series: PAD Sample 1 439 Observations 439

140 120

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

100 80 60 40

0.059637 0.047364 0.545819 0.004865 0.049260 3.674073 28.67987

Jarque-Bera 11980.03 Probability 0.000000

20 0 0.0

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

100 80 60 40

0.059881 0.047173 0.606149 0.003855 0.051019 4.355371 37.24377

Jarque-Bera 22837.38 Probability 0.000000

20 0 0.0

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

0.6

Adapun untuk PAD, sesuai Gambar 2 dapat diketahui bahwa pada Tahun Anggaran 2006 rasio PAD terhadap pendapatan daerah secara rata-rata masih sangat kecil yaitu 0,0596. Meskipun ada daerah yang nilai rasio PAD-nya cukup tinggi, yaitu pada angka 0,5458, namun ada juga daerah yang mempunyai rasio PAD hanya 0,0049. Dari sampel yang diambil untuk Tahun 2006, rasio PAD tertinggi dimiliki oleh Kabupaten Badung. Sedangkan yang terendah adalah Kabupaten Sarmi. Bila dilihat sebarannya, nilai PAD sebagian besar berada antara 0 hingga 0,075.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

24


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Kondisi yang hampir serupa terjadi pada Tahun Anggaran 2008, di mana ratarata rasio PAD tidak ada perubahan secara signifikan, hanya berada pada angka 0,0599. Adapun rentang nilai rasio minimum berada pada nilai 0,0038 yang dimiliki oleh Kabupaten Tolikara dan nilai rasio maksimum masih dimiliki oleh Kabupaten Badung dengan nilai 0,6061. Bila dilihat sebaran daerah sampel tidak jauh berbeda dengan kondisi pada Tahun 2006. c) Dana Bagi Hasil (DBH) Bila dibandingkan dengan SiLPA dan PAD, rata-rata rasio DBH relatif lebih tinggi, baik di Tahun 2006 maupun Tahun 2008. Rata-rata rasio DBH Tahun 2006 sebesar 0,1403, sedangkan Tahun 2008 sedikit turun menjadi 0,1342. Untuk Tahun 2006, rasio minimum berada pada nilai 0,0012 dimiliki oleh Kabupaten Yapen Waropen dan rasio maksimum 0,8718 dimiliki oleh Kabupaten Rokan Hilir. Sedangkan di Tahun 2008, rentang nilai minimum sedikit naik menjadi 0,0299 dan nilai maksimum sedikit turun menjadi 0,8707. Rasio minimum dimiliki oleh Kabupaten Nias Selatan, sedangkan rasio maksimum dimiliki oleh Kabupaten Kutai Kartanegara. Gambar 3. Komposisi Kabupaten dan Kota Berdasarkan Rasio DBH terhadap Pendapatan Daerah Tahun 2006

Tahun 2008 160

160

Series: DBH Sample 1 403 Observations 403

140

120

120

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

100 80 60 40

0.140277 0.078985 0.871808 0.001254 0.161139 2.802724 10.72669

Jarque-Bera 1530.104 Probability 0.000000

20 0 0.000

Series: DBH Sample 1 439 Observations 439

140

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

100 80 60 40

0.134221 0.080747 0.870757 0.029913 0.145592 2.824855 11.12306

Jarque-Bera 1790.816 Probability 0.000000

20 0

0.125

0.250

0.375

0.500

0.625

0.750

0.875

0.125

0.250

0.375

0.500

0.625

0.750

0.875

Pola sebaran datanyanya relatif sama pada dua tahun tersebut. Meskipun mempunyai rentang nilai yang sangat besar, baik di Tahun 2006 maupun 2008, ternyata nilai mediannya masing-masing hanya 0,0789 dan 0,0807. Hal ini menunjukkan bahwa lebih dari 50% daerah sampel mempunyai rasio DBH kurang dari 10%. Gambar 3 menggambarkan kondisi-kondisi tersebut.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

25


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

d) Dana Alokasi Umum (DAU) Gambar 4. Komposisi Kabupaten dan Kota Berdasarkan Rasio DAU terhadap Pendapatan Daerah Tahun 2006 80

Tahun 2008 Series: DAU Sample 1 403 Observations 403

70 60

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

50 40 30 20

0.677079 0.728278 0.838298 0.041783 0.159622 -2.160784 7.501550

Jarque-Bera 653.8659 Probability 0.000000

10 0 0.125

0.250

0.375

0.500

0.625

0.750

70

Series: DAU Sample 1 439 Observations 439

60 50

Mean Median Maximum Minimum Std. Dev. Skewness Kurtosis

40 30 20

0.627644 0.672003 0.782977 0.002434 0.142925 -2.108203 7.682349

Jarque-Bera 726.2245 Probability 0.000000

10 0 0.0

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

0.6

0.7

0.8

B. Korelasi antara SiLPA dengan Variabel Lainnya a) Korelasi SiLPA dengan PAD Dari Gambar 5 kelihatan bahwa sebaran sampel pada Tahun 2006 lebih terkonsentrasi pada interval nilai 0 hingga 0,1 baik untuk SiLPA maupun PAD. Sedangkan untuk Tahun 2008, konsentrasi sebaran sampel sedikit bergerak untuk rasio SiLPA antara 0 hingga 0,2 dan rasio PAD relatif stabil pada nilai 0 hingga 0,1. Keadaan ini dapat dibandingkan dengan data yang digambarkan oleh Gambar 1 dan Gambar 2 pada sub bab sebelumnya. Dengan melihat arah pergerakan antara rasio SiLPA dan PAD dapat diduga bahwa antara SiLPA dengan PAD kemungkinan mempunyai hubungan yang positif. Hal ini dikuatkan oleh hasil korelasi sebagaimana disajikan dalam Tabel 1.a dan 1.b, meskipun nilai koefisiennya kecil. Koefisien korelasi kedua variabel tersebut adalah 0,2502 di Tahun 2006 dan 0,1926 di Tahun 2008. Dengan kata lain, jika salah satu variabel berubah, maka kemungkinan variabel yang lain untuk ikut berubah sebesar 25,02% (Tahun 2006) dan 19,26% (Tahun 2008) dengan arah dan perubahan yang konstan. (Lihat Tabel 1a dan 1b).

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

26


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Gambar 5. Scatterplot Yang Menunjukkan Hubungan SiLPA dan PAD Tahun 2006

Tahun 2008 .7

.6

.6

.5

.5

.4

PAD

PAD

.4 .3 .2

.3 .2

.1

.1

.0

.0 .0

.1

.2

.3

.4

.5

.0

.1

.2

SILPA

.3

.4

.5

.6

SILPA

b) Korelasi SiLPA dengan DBH Apabila dilihat dari Gambar 6, dapat diketahui bahwa sebaran sampel untuk Tahun 2006 dan 2008 hampir serupa. Hanya saja pada Tahun 2008, tingkat konsentrasi sampel sedikit bertambah untuk rasio SiLPA dengan interval nilai 0 hingga 0,2 dan rasio DBH tetap di sekitar 0 hingga 0,1. Gambar 6. Scatterplot Yang Menunjukkan Hubungan SiLPA dan DBH Tahun 2008 .9

.8

.8

.7

.7

.6

.6

.5

.5

DBH

DBH

Tahun 2006 .9

.4

.4

.3

.3

.2

.2 .1

.1 .0

.0 .0

.1

.2

.3 SILPA

.4

.5

.0

.1

.2

.3

.4

.5

.6

SILPA

Gambar 6 menunjukkan bahwa SiLPA dan DBH juga ada kemungkinan memiliki hubungan yang positif. Koefisien korelasi antara SiLPA dan DBH untuk Tahun 2006 dan Tahun 2008 masing-masing adalah 0,5615 dan 0,3312. Hal ini dapat diartikan bahwa apabila salah satu variabel berubah, maka kemungkinan variabel yang lain untuk ikut berubah sebesar 56,15% (Tahun 2006) dan 33,12% (Tahun 2008) dengan arah dan perubahan yang konstan. (Lihat Tabel 1a dan 1b).

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

27


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

c) Korelasi SiLPA dengan DAU Jika SiLPA mempunyai hubungan yang positif dengan PAD dan DBH, maka kondisi sebaliknya terjadi untuk hubungan SiLPA dengan DAU. Bila dilihat dari Gambar 7, tampak bahwa jika rasio SiLPA naik atau tinggi maka rasio DAU akan turun atau rendah. Begitu pun sebaliknya. Kondisi tersebut terjadi baik untuk sampel di Tahun 2006 maupun Tahun 2008. Dari Gambar tersebut juga tampak bahwa pada Tahun 2006, sebaran sampel terpusat pada rasio DAU antara 0,7 hingga 0,8 dengan rasio SiLPA 0 hingga 0,1. Sedangkan pada Tahun 2008, penyebaran sampel terpusat di interval nilai 0,65 hingga 0,75 untuk DAU dan interval nilai 0 hingga 0,20 untuk SiLPA. Keadaan ini dapat dibandingkan dengan data yang digambarkan oleh Gambar 1 dan Gambar 4. Gambar 7. Scatterplot Yang Menunjukkan Hubungan SiLPA dan DAU Tahun 2006

Tahun 2008

.9

.8

.8

.7

.7

.6 .5

.5

DAU

DAU

.6

.4

.4 .3

.3 .2

.2

.1

.1

.0 .0

.1

.2

.3

.4

.5

SILPA

.0 .0

.1

.2

.3

.4

.5

.6

SILPA

Koefisien korelasi antara SiLPA dengan DAU adalah -0,5784 di Tahun 2006 dan 0,3396 di Tahun 2008 (lihat Tabel 1.a dan Tabel 1.b). Dengan demikian, secara singkat dapat dikatakan bahwa tingkat probabilitas terjadinya perubahan salah satu variabel disebabkan oleh perubahan variabel yang lain sebesar 57,75% (Tahun 2006) dan 33,96% (Tahun 2008) dengan arah dan perubahan yang saling berlawanan.

Tabel 1.a. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU Berdasarkan Realisasi APBD Kabupaten dan Kota Tahun 2006 SILPA PAD DBH DAU

SILPA 1.000000 0.250228 0.561489 -0.578441

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

PAD 0.250228 1.000000 0.021092 -0.296745

DBH 0.561489 0.021092 1.000000 -0.926497

DAU -0.578441 -0.296745 -0.926497 1.000000 28


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Tabel 1.b. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU Berdasarkan Realisasi APBD Kabupaten dan Kota Tahun 2008 SILPA PAD DBH DAU

SILPA 1.000000 0.192650 0.331172 -0.339653

PAD 0.192650 1.000000 0.051865 -0.290636

DBH 0.331172 0.051865 1.000000 -0.894885

DAU -0.339653 -0.290636 -0.894885 1.000000

C. Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH, dan DAU Berdasarkan Kategori Rasio DBH Pada pembahasan sebelumnya, ketika data untuk Tahun 2006 belum dibedakan berdasarkan besaran nilai rasio DBH, kita melihat ada korelasi positif antara SiLPA dan PAD, yaitu dengan nilai 0,2502. Namun setelah dikelompokkan menjadi Daerah dengan DBH besar (rasio DBH lebih besar atau sama dengan 35%) dan Daerah dengan DBH kecil (rasio DBH kurang dari 35%), terjadi perbedaan nilai korelasi untuk masing-masing Daerah. Daerah dengan DBH kecil mempunyai nilai korelasi PAD dan SiLPA adalah 0,3255. Sedangkan Daerah dengan DBH besar mempunyai korelasi yang lemah, yaitu -0.0134. Kemudian, apabila kita lihat nilai korelasi antara DBH dan SiLPA, terjadi korelasi positif untuk kedua kategori Daerah, yang menunjukkan bahwa SILPA juga dipengaruhi oleh DBH. Namun korelasinya lebih kuat untuk Daerah yang mempunyai rasio DBH besar daripada Daerah yang mempunyai rasio DBH kecil, yaitu 0,4870 berbanding 0,3055. Sedangkan untuk korelasi SiLPA dengan DAU tetap mempunyai nilai negatif. Kondisi tersebut sebagaimana disajikan dalam Tabel 2.a dan Tabel 2.b. Tabel 2.a. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU untuk Daerah dengan Rasio DBH â&#x2030;Ľ 35% Tahun 2006 SILPA PAD DBH DAU

SILPA 1.000000 -0.013426 0.487062 -0.498694

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

PAD -0.013426 1.000000 -0.158697 -0.106787

DBH 0.487062 -0.158697 1.000000 -0.931793

DAU -0.498694 -0.106787 -0.931793 1.000000

29


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Tabel 2.b. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU untuk Daerah dengan Rasio DBH < 35% Tahun 2006 SILPA PAD DBH DAU

SILPA 1.000000 0.325480 0.305490 -0.351756

PAD 0.325480 1.000000 0.101016 -0.553023

DBH 0.305490 0.101016 1.000000 -0.758588

DAU -0.351756 -0.553023 -0.758588 1.000000

Pada tahun 2008, untuk Daerah yang tidak begitu besar menerima DBH, nilai korelasi antara PAD dan SILPA tetap positif, dengan nilai 0,2098. Begitu pula dengan korelasi antara DBH dan SILPA, meskipun melemah mejadi 0,1870. Perbedaan yang menarik terjadi pada daerah yang menerima DBH besar, karena korelasi PAD dan SILPA menjadi positif, yaitu 0,1832. Sedangkan korelasi antara SiLPA dengan DBH menjadi 0,1481. Tabel 3.a dan Tabel 3.b menyajikan koefisien korelasi antar variabel tersebut. Tabel 3.a. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU untuk Daerah dengan Rasio DBH â&#x2030;Ľ 35% Tahun 2008 SILPA PAD DBH DAU

SILPA 1.000000 0.128316 0.148155 -0.285905

PAD 0.128316 1.000000 -0.164018 -0.172522

DBH 0.148155 -0.164018 1.000000 -0.857670

DAU -0.285905 -0.172522 -0.857670 1.000000

Tabel 3.b. Matriks Korelasi SiLPA dengan PAD, DBH dan DAU untuk Daerah dengan Rasio DBH < 35% Tahun 2008 SILPA PAD DBH DAU

SILPA 1.000000 0.209850 0.186971 -0.178111

PAD 0.209850 1.000000 0.145081 -0.492631

DBH 0.186971 0.145081 1.000000 -0.673253

DAU -0.178111 -0.492631 -0.673253 1.000000

D. Di Balik Tinggi-Rendahnya SiLPA Berdasarkan teori, SiLPA dapat berasal dari beberapa sumber. Namun, menurut hasil kajian yang dilakukan oleh Subdit Evaluasi Dana Desentralisasi dan Perekonomian Daerah di tahun 2009, ternyata SiLPA sebagian besar berasal dari pelampauan target pendapatan dan penghematan belanja. Selanjutnya dalam sub Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

30


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

bab ini, akan diuraikan mengenai SiLPA yang disebabkan oleh pelampauan target pendapatan, dikaitkan dengan pembahasan pada sub bab sebelumnya. Sebagaimana telah diuraikan di sub bab sebelumnya, dari ketiga variabel pendapatan yang diujikan, ternyata korelasi terkuat yang terjadi adalah korelasi antara SiLPA dan DAU. Namun, jenis korelasinya negatif atau berlawanan. Lebih lanjut, dengan mengelompokkan Daerah berdasarkan rasio DAU, yaitu Daerah dengan rasio DAU di bawah rata-rata dan Daerah dengan rasio DAU di atas rata-rata, kemudian membandingkan nilai koefisein korelasinya, sebagaimana disajikan dalam Tabel 4, tampak bahwa Daerah dengan rasio DAU kecil akan mempunyai tingkat korelasi yang lebih kuat terhadap SiLPA. Dengan demikian semakin menguatkan dugaan bahwa ketika DAU rendah atau turun maka SiLPA kemungkinan baru akan tinggi atau naik. Dengan mempertimbangkan rata-rata rasio DAU yang masih tinggi, maka ketika DAU turun, ada konsekuensi bagi Daerah untuk menutup belanja yang sudah dianggarkan dengan sumber penerimaan lain. Dengan rata-rata rasio PAD yang relatif kecil, maka kecil kemungkinan menutupi belanja tersebut dari PAD, kecuali untuk Daerah yang mempunyai rasio PAD memang tinggi seperti di Kabupaten Badung. Sehingga belanja-belanja yang sifatnya tidak didanai dari dana-dana khusus, semisal DAK, tentu akan ditutup dengan pendapatan dari DBH atau bahkan SiLPA jika terjadi defisit. Selain itu, dalam praktiknya DAU yang dialokasikan ke Daerah sifatnya sudah tetap dan final, tidak akan terjadi perubahan atau bahkan pelampauan. Kecuali bila Daerah pada waktu menetapkan APBD di awal tahun menganggarkan penerimaan DAU lebih rendah dari DAU yang dialokasikan sesuai dengan Peraturan Presiden tentang DAU. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa kecil kemungkinan SiLPA yang terjadi selama ini disebabkan oleh pelampauan target penerimaan DAU, malah justru ketika DAU turun maka SiLPA yang berperan dalam menambah ruang fiskal bagi Daerah. Tabel 4. Perbandingan Korelasi SiLPA dengan DAU Berdasarkan Kategori Rasio DAU Kabupaten dan Kota Tahun SILPA

2006 2008

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

DAU<DAU rata- DAU>DAU ratarata rata -0.542033 -0.204908 -0.386902 -0.024970 31


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Selanjutnya, bagaimana dengan PAD dan DBH yang berkorelasi positif dengan SiLPA? SiLPA dengan PAD secara umum mempunyai korelasi positif, namun dengan koefisien yang lebih kecil dibandingkan koefisien korelasi antara SiLPA dengan DBH, yaitu 0,2502 di Tahun 2006 dan 0,1926 di Tahun 2008. Selanjutnya, ketika sampel kemudian dikelompokkan menjadi Daerah dengan DBH besar dan Daerah dengan DBH kecil. Dari hasil korelasi, terlihat bahwa korelasi positif yang terjadi secara umum lebih banyak disebabkan oleh Daerah yang mempunyai DBH kecil. Hal ini ditunjukkan oleh nilai korelasi PAD dan SiLPA pada Tahun 2006, di mana untuk Daerah dengan DBH kecil mempunyai nilai korelasi 0,3255. Sedangkan untuk Daerah dengan DBH besar nilai korelasinya sangat lemah, yaitu -0,0134. Kemudian, pada Tahun 2008 nilai korelasi antara SiLPA dan PAD untuk Daerah dengan DBH kecil tetap positif, yaitu 0,2098. Sedangkan untuk Daerah dengan DBH besar nilai korelasinya menjadi positif, yaitu 0,1283. Dengan rasio rata-rata kurang dari 0,06 untuk Tahun 2006 dan 2008 dan dengan mayoritas Daerah mempunyai rasio PAD antara 0 hingga 0,075 kecil kemungkinan jika korelasi positif tersebut menempatkan PAD sebagai variabel yang mempengaruhi. Hanya beberapa Daerah saja, yang mempunyai rasio PAD yang tinggi, memungkinkan menempatkan PAD sebagai variabel yang mempengaruhi SiLPA. Bila melihat fakta bahwa terdapat SiLPA sebesar Rp45 triliun pada awal Tahun 2008 dan sebesar Rp51 triliun pada awal Tahun 20093, yang kemudian diendapkan dalam bentuk SBI dan SUN ada kemungkinan bila justru SiLPA berperan sebagai variabel yang mempengaruhi PAD. Namun, untuk dapat membuat kesimpulan yang lebih akurat perlu dilakukan penelitian yang lebih mendalam. Kemudian untuk variabel DBH, yang mempunyai besaran nilai korelasi hampir sama dengan DAU namun dengan arah yang berkebalikan, secara teori tidak mungkin dipengaruhi oleh SiLPA. Hal ini disebabkan dalam perhitungan DBH sama sekali tidak menyertakan SiLPA sebagai salah satu variabel penentunya. Nilai DBH lebih banyak dipengaruhi oleh faktor realisasi penerimaan pajak dan sumber daya alam. Sehingga, tanpa perlu diuji lagi dapat diketahui bahwa variabel DBH yang mempengaruhi variabel SiLPA. Pengaruh DBH terhadap SiLPA setidaknya disebabkan oleh dua faktor, yaitu besaran nilai realisasi DBH dan ketepatan waktu transfer. Nilai

3

www.mediaindonesia.com, tanggal 29 April 2009

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

32


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

realisasi DBH yang yang besar, bahkan bila sampai melampaui target yang ditetapkan, dan tentunya akan meningkatkan pendapatan daerah. Dengan asumsi belanja yang dikeluarkan tetap maka ada kemungkinan akan terjadi surplus yang disebabkan oleh adanya pelampauan target DBH. Adanya surplus di akhir tahun anggaran akan meningkatkan SiLPA. Masalah ketepatan waktu transfer juga berpengaruh terhadap SiLPA sebab adanya transfer yang tidak tepat waktu menyebabkan dana tidak dapat digunakan karena keterbatasan waktu penyerapan. 5. KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN Dari uraian di bab 4, dapat disimpulkan bahwa: a) Meskipun secara rata-rata kontribusi SiLPA dalam APBD Kabupaten dan Kota Tahun 2006 dan Tahun 2008 relatif kecil, namun mengalami peningkatan dalam kurun waktu tersebut. Rata-rata kontribusi SiLPA terhadap penerimaan APBD sedikit lebih tinggi dibandingkan kontribusi PAD. b) SiLPA mempunyai korelasi positif dengan PAD dan DBH, namun berkorelasi negatif dengan DAU. c) Korelasi positif yang terjadi antara SiLPA dengan PAD lebih banyak disebabkan oleh Daerah yang mempunyai DBH kecil karena Daerah dengan DBH besar korelasinya sangat lemah. d) Kecil kemungkinan PAD sebagai variabel yang mempengaruhi SiLPA. Bila melihat fakta bahwa terdapat SiLPA sebesar Rp45 triliun pada awal Tahun 2008 dan sebesar Rp51 triliun pada awal Tahun 2009 yang kemudian diendapkan dalam bentuk SBI dan SUN, ada kemungkinan bila justru SiLPA berperan sebagai variabel yang mempengaruhi PAD. e) Secara teori tidak mungkin DBH dipengaruhi oleh SiLPA. Hal ini disebabkan dalam perhitungan DBH sama sekali tidak menyertakan SiLPA sebagai salah satu variabel penentunya. Nilai DBH lebih banyak dipengaruhi oleh faktor realisasi penerimaan pajak dan sumber daya alam. Sehingga, tanpa perlu diuji lagi dapat diketahui bahwa variabel DBH yang mempengaruhi variabel SiLPA. f)

Karena berkorelasi negatif dengan DAU ada kemungkinan SiLPA dipengaruhi oleh besar-kecilnya nilai DAU itu sendiri, bukan oleh pelampauan target

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

33


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

penerimaan DAU karena pada praktiknya realisasi DAU sama dengan penetapan pagu. B. SARAN Beberapa saran yang dapat penulis sampaikan sebagai berikut: a) Analisa korelasi yang telah disajikan dalam makalah ini tidak dapat memberikan informasi dampak dari setiap variabel terhadap SiLPA. Oleh sebab itu, perlu dilakukan penelitian lebih lanjut sampai tahap uji regresi dengan memasukkan variabel kontrol. b) Untuk melakukan analisa yang lebih komprehensif, perlu dimasukkan datadata yang lebih lengkap, seperti PDRB, jumlah penduduk, dan IPM.

6. DAFTAR REFERENSI _______, 2004. Undang-undang No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. _______, 2005. Peraturan Pemerintah No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah. Subdit Evaluasi Dana Desentralisasi dan Perekonomian Daerah, Direktorat EPIKD, 2009. Laporan Akhir Analisis SiLPA 2009. Tupani, Dwi, 2009. Terlalu, Silpa APBD Rp51,4 Triliun Cuma Disimpan di SBI dan SUN. www.mediaindonesia.com/read/2009/04/04/72233/4/2/Terlalu-SilpaAPBD-Rp514-Triliun-Cuma-Disimpan-di-SBI-dan-SUN, diakses tanggal 23 Agustus 2010 Yuwono, Sony, dkk., 2008. Memahami APBD dan Permasalahannya, Malang: Bayumedia.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

34


PELATIHAN ANALISIS DATA KEUANGAN DAERAH 2010

DECENTRALIZATION SUPPORT FACILITY – THE WORLD BANK KEMENTERIAN KEUANGAN – RI LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASAYARAKAT – FEUI

HUBUNGAN POLA BELANJA DENGAN PDRB

Disusun oleh: EKO NUGROHO / NIP 19800328 200112 1 001 / SUBDIT DKD ACHMAD IRZAN / NIP 19790604 200112 1 002 / SUBDIT DKD MIFTAH CHALAMSA / NIP 19821112 200412 1 003 / SUBDIT DKD JUWARTO / NIP 19730104 199403 1 001 / SUBDIT IDT DASTAM WIJAYA / NIP 19741217 200112 1 002 / SUBDIT EDDPD

JAKARTA SEPTEMBER 2010

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

35


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

MAKALAH 3. HUBUNGAN POLA BELANJA DENGAN PDRB1 1. Pendahuluan A. Latar Belakang Penerapan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal yang sudah berjalan selama kurang lebih sembilan tahun telah banyak membawa perubahan besar pada sistem tata kelola pemerintahan baik di tingkat pusat maupun daerah. Salah satu perubahan penting adalah kewenangan daerah yang semakin besar dalam menentukan kebijakan belanja daerah (decentralized expenditure). Daerah mempunyai keleluasaan untuk mengalokasikan belanjanya ke dalam pos-pos belanja yang dianggap prioritas sesuai dengan preferensi masing-masing daerah. Hal ini sejalan dengan teori fiscal federalism yang menyatakan bahwa â&#x20AC;&#x153;daerah lebih paham apa yang terbaik buat merekaâ&#x20AC;?. Belanja pemerintah daerah secara langsung maupun tidak langsung berdampak pada kualitas pelayanan publik dan mendorong aktivitas sektor swasta di daerah yang bersangkutan. Belanja yang tidak optimal dapat mengakibatkan rendahnya kualitas pelayanan publik dan menurunnya aktivitas sektor swasta. Otonomi daerah dan desentralisasi fiskal diharapkan dapat meningkatkan efisiensi penyediaan barang publik dan regulasi lokal, sehingga kualitas pelayanan publik semakin baik dan produktivitas ekonomi di daerah semakin meningkat. Berkaitan dengan hal tersebut maka peran optimalisasi belanja daerah akan mempengaruhi pembangunan ekonomi di daerah. Kewenangan daerah yang besar dalam mengelola keuangan daerah tentunya mempunyai dampak yang lebih baik terhadap pertumbuhan ekonomi daerah tersebut. Dalam melihat tingkat pertumbuhan ekonomi suatu daerah, Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan salah satu indikator yang menjadi ukuran keberhasilan pembangunan ekonomi daerah tersebut. Semakin tingi tingkat pertumbuhan ekonomi suatu daerah, dapat dikatakan bahwa daerah tersebut mencapai tingkat kesejahteraan masyarakat yang lebih baik.

1

Tulisan ini disusun oleh: Eko Nugroho, Achmad Irzan, Miftah Chalamsa, Juwarto, dan Dastam Wijaya, staf pada Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan, Kementerian Keuangan, Republik Indonesia.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

37


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Penelitian mengenai belanja pemerintah daerah dan pembanguan ekonomi daerah di Indonesia belum banyak dilakukan. Kondisi tersebut mendorong penulis untuk melakukan kajian dan menuangkan hasilnya ke dalam makalah dengan judul â&#x20AC;&#x153;Hubungan Pola Belanja Daerah dengan Produk Domestik Regional Brutoâ&#x20AC;?.

B. Tujuan Penulisan Penulisan makalah ini bertujuan untuk mengungkapkan bagaimana hubungan pola belanja daerah, yang berupa belanja langsung dan belanja tidak langsung, dengan produk domestik regional bruto (PDRB).

C. Ruang Lingkup Penulisan Untuk memenuhi tujuan penulisan di atas, obyek pembahasan dalam makalah ini dibatasi hanya pada kabupaten/kota saja dan tidak mencakup provinsi. Landasan pemikirannya adalah adanya perbedaan struktur Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) antara kabupaten/kota dengan provinsi. Selain itu, jumlah kabupaten/ kota yang jauh lebih banyak dari provinsi menyediakan data sampel yang lebih banyak sehingga diharapkan hasil penelitian ini bisa lebih akurat. Variabel yang digunakan dalam penelitian ini adalah Belanja Langsung, Belanja Tidak Langsung dan PDRB Riil. Belanja Langsung terdiri atas tiga jenis sub variabel yaitu: Belanja Pegawai, Belanja Barang dan Jasa, dan Belanja Modal. Sedangkan Belanja Tidak Langsung terdiri atas dua jenis sub variabel yaitu: Belanja Pegawai dan Belanja Non-Pegawai. Data yang digunakan adalah APBD Tahun Anggaran 2007 dan 2008 dari Kabupaten dan Kota yang telah menyampaikan Perda Pertanggungjawaban APBD ke Ditjen

Perimbangan

Keuangan,

Kementerian

Keuangan.

Untuk

menjamin

kelengkapan data dan adanya kesinambungan data antar tahun, maka data yang salah satu variabelnya bernilai 0 (nol) pada dikeluarkan dari sampel. Berdasarkan kondisi tersebut, maka data tahun anggaran 2007 dari sebanyak 428 populasi diambil hanya 416 sampel, dan data tahun anggaran 2008 dari sebanyak 451 populasi diambil hanya 416 sampel.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

38


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

D. Pendekatan Penelitian Penelitian diarahkan untuk membuktikan adanya korelasi atau hubungan antara variabel Belanja Langsung, Belanja Tidak Langsung dan PDRB. Data sampel diolah dengan bantuan software aplikasi EViews 6.0 Demo Version, untuk dapat menghasilkan statistik deskriptif, scatter plot, dan matriks korelasi dari variabel-variabel yang ada.

E. Definisi Variabel Penelitian Variabel-variabel

yang digunakan dalam penelitian ini adalah Belanja

Langung, Belanja Tidak Langsung, dan PDRB. Variabel Belanja Langsung terdiri dari 3 sub variabel yaitu: Belanja Pegawai, Belanja Barang dan Jasa, dan Belanja Modal. Variabel Belanja Tidak Langsung terdiri dari 2 sub variabel yaitu: Belanja Pegawai dan Belanja Non-Pegawai. Definisi dari tiap variabel adalah sebagai berikut : a) Belanja Langsung, yaitu belanja yang terkait langsung dengan program dan kegiatan sehingga besar/kecilnya akan dipengaruhi secara langsung oleh jumlah program dan kegiatan. b) Belanja Langsung – Belanja Pegawai, yaitu belanja langsung yang digunakan untuk pengeluaran honorarium/upah dalam melaksanakan program dan kegiatan pemerintahan daerah. c) Belanja Langsung – Belanja Barang dan Jasa, yaitu belanja langsung yang digunakan untuk pengeluaran pembelian/pengadaan barang yang nilai manfaatnya kurang dari dua belas bulan dan/atau pemakaian jasa dalam melaksanakan program dan kegiatan pemerintahan daerah. d) Belanja Langsung – Belanja Modal, yaitu belanja langsung yang digunakan untuk pengeluaran pembelian/pengadaan atau pembangunan aset tetep berwujud yang mempunyai nilai manfaat lebih dari dua belas bulan untuk digunakan dalam kegiatan pemerintahan daerah, seperti dalam bentuk tanah, peralatan dan mesin, gedung dan bangunan, jalan, irigasi dan jaringan, dan aset tetap lainnya. e) Belanja Tidak Langsung, yaitu belanja yang tidak terkait langsung dengan program dan kegiatan sehingga jumlahnya relatif tetap karena tidak dipengaruhi oleh jumlah program dan kegiatan. f)

Belanja Tidak Langsung – Belanja Pegawai, yaitu belanja yang merupakan kompensasi dalam bentuk gaji dan tunjangan serta penghasilan lain yang

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

39


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

diberikan kepada pegawai negeri sipil yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. g) Belanja Tidak Langsung â&#x20AC;&#x201C; Belanja Non-Pegawai, yaitu seluruh belanja tidak langsung selain Belanja Pegawai yang meliputi: Belanja Bunga, Belanja Subsidi, Belanja Hibah,

Bantuan Sosial, Belanja Bagi Hasil, Bantuan Keuangan, dan

Belanja Tidak Terduga. h) PDRB Riil, yaitu nilai keseluruhan semua barang dan jasa yang diproduksi di dalam wilayah provinsi atau kabupaten/kota dalam jangka waktu tertentu (biasanya per tahun) yang memperhitungkan pengaruh dari harga. Sering disebut sebagai PDRB Atas Dasar Harga Konstan.

2. Review Literatur Istilah belanja pada umumnya hanya digunakan di sektor publik, tidak di sektor bisnis. Belanja di sektor publik terkait dengan penganggaran, yaitu menunjukkan jumlah uang yang telah dikeluarkan selama satu tahun anggaran. Belanja pada organisasi sektor publik ini menjadi ciri khas tersendiri yang menunjukkan keunikan sektor publik dibandingkan sektor bisnis karena belanja di sektor publik secara konsep berbeda dengan biaya yang lebih umum digunakan di sektor bisnis. Belanja yang dalam bahasa Inggrisnya â&#x20AC;&#x153;expenditureâ&#x20AC;? memiliki makna yang lebih luas karena mencakup biaya (expense) dan sekaligus cost (Mahmudi, 2009). Belanja daerah merupakan perkiraan beban pengeluaran daerah yang dialokasikan secara adil dan merata agar relatif dapat dinikmati oleh seluruh kelompok masyarakat tanpa diskriminasi, khususnya dalam pemberian pelayanan umum (Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006). Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga pasar adalah jumlah nilai tambah bruto (gross value added) yang timbul dari seluruh sektor perekonomian di suatu wilayah. Nilai tambah adalah nilai yang ditambahkan dari kombinasi faktor produksi dan bahan baku dalam proses produksi. Penghitungan nilai tambah adalah nilai produksi (output) dikurangi biaya antara. Nilai tambah bruto di sini mencakup komponenkomponen pendapatan faktor (upah dan gaji, bunga, sewa tanah dan keuntungan), penyusutan dan pajak tidak langsung neto. Jadi dengan menjumlahkan nlai tambah bruto dari masing-masing sektor dan menjumlahkan nilai tambah bruto dari seluruh sektor tadi, akan diperoleh Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga pasar (Website Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

40


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Resmi BPS, diakses tanggal 13 September 2010).

3. Pembahasan A. Deskripsi Statistik Variabel Terkait a) Belanja Tidak Langsung Gambar 1. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Tidak Langsung Tahun 2007

Tahun 2008

Gambar 2. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Tidak Langsung – Belanja Pegawai Tahun 2007

Tahun 2008

Gambar 3. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Tidak Langsung – Bel. NonPegawai Tahun 2007

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

Tahun 2008

41


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Gambar 1 menggambarkan bahwa pada tahun anggaran 2007 variasi Belanja Tidak Langsung antar daerah berkisar antara 5.908 juta hingga 1.167.253 juta. Dari sampel yang diambil, Belanja Tidak Langsung paling rendah dimiliki oleh Kota Solok dan yang paling tinggi pada Kabupaten Bandung. Nilai rata-rata Belanja Tidak Langsung adalah sebesar 256.631 juta. Pada tahun anggaran 2008, secara umum terjadi peningkatan Belanja Tidak Langsung yang berkisar antara 63.949 juta hingga 1.237.199 juta. Rata-rata Belanja Tidak Langsung juga mengalami peningkatan sehingga menjadi sebesar 313.048 juta. Belanja Tidak Langsung paling rendah dimiliki oleh Kabupaten Sarmi dan yang paling tinggi pada Kota Bandung. Gambar 2 dan 3 menggambarkan pergerakan perubahan data Belanja Tidak Langsung secara lebih detil di mana variabel Belanja Tidak Langsung terdiri dari sub variabel Belanja Pegawai dan Belanja Non-Pegawai. Rata-rata Belanja Pegawai tahun anggaran 2007 sebesar 211.511 juta dan pada tahun anggaran 2008 meningkat menjadi 256.569 juta. Rata-rata Belanja Non-Pegawai tahun anggaran 2007 sebesar 45.119 juta dan pada tahun anggaran 2008 meningkat menjadi 56.479 juta. Terlihat bahwa sub variabel Belanja Pegawai paling dominan mempengaruhi Belanja Tidak Langsung. b) Belanja Langsung Gambar 4. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Langsung Tahun 2007

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

Tahun 2008

42


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Gambar 5. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Langsung – Belanja Pegawai Tahun 2007

Tahun 2008

Gambar 6. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Langsung – Belanja Barang dan Jasa Tahun 2007

Tahun 2008

Gambar 7. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan Belanja Langsung – Belanja Modal Tahun 2007

Tahun 2008

Gambar 4 menggambarkan bahwa pada tahun anggaran 2007 variasi Belanja Langsung antar daerah berkisar antara 102.487 juta hingga 3.186.676 juta. Dari sampel yang diambil, Belanja Langsung paling rendah dimiliki oleh Kota Solok dan yang paling tinggi pada Kabupaten Kutai. Nilai rata-rata Belanja Langsung adalah sebesar 341.574 juta. Pada tahun anggaran 2008, secara umum terjadi peningkatan Belanja Langsung yang berkisar antara 125.537 juta hingga 4.771.114 juta. Rata-rata Belanja

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

43


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Langsung juga mengalami peningkatan sehingga menjadi sebesar 360.578 juta. Belanja Tidak Langsung paling rendah dimiliki oleh Kabupaten Sumba Barat dan yang paling tinggi pada Kabupaten Kutai. Gambar 5, 6 dan 7 menggambarkan pergerakan perubahan data Belanja Langsung secara lebih detil di mana variabel Belanja Langsung terdiri dari sub variabel Belanja Pegawai, Belanja Barang dan Jasa, dan Belanja Modal. Rata-rata Belanja Pegawai tahun anggaran 2007 sebesar 44.399 juta dan pada tahun anggaran 2008 turun menjadi 44.072 juta. Rata-rata Belanja Barang dan Jasa tahun anggaran 2007 sebesar 103.873 juta dan pada tahun anggaran 2008 meningkat menjadi 115.846 juta. Rata-rata Belanja Modal tahun anggaran 2007 sebesar 193.301 juta dan pada tahun anggaran 2008 meningkat menjadi 200.660 juta. Terlihat bahwa sub variabel Belanja Modal paling dominan mempengaruhi Belanja Langsung.

c) PDRB Gambar 8. Sebaran Kabupaten dan Kota Berdasarkan PDRB Riil Tahun 2007

Tahun 2008

Gambar 8 menggambarkan bahwa pada tahun anggaran 2007 variasi PDRB Riil antar daerah berkisar antara 96.644 juta hingga 46.481.291 juta. Dari sampel yang diambil, PDRB Riil paling rendah dimiliki oleh Kabupaten Waropen dan yang paling tinggi pada Kabupaten Bekasi. Nilai rata-rata PDRB Riil adalah sebesar 3.319.657 juta. Pada tahun anggaran 2008, secara umum terjadi peningkatan PDRB Riil yang bervariasi antara 101.942 juta hingga 49.302.485 juta. Rata-rata PDRB Riil juga mengalami peningkatan sehingga menjadi sebesar 3.489.099 juta. PDRB Riil paling rendah dimiliki oleh Kabupaten Waropen dan yang paling tinggi pada Kabupaten Bekasi. Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

44


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

B. Hubungan Antara PDRB Riil dengan Variabel Lainnya a) Hubungan Antara PDRB Riil dengan Belanja Tidak Langsung Gambar 9. Scatterplot Yang Menunjukkan Hubungan PDRB Riil dengan Belanja Tidak Langsung Tahun 2007

Tahun 2008

Gambar 9 menggambarkan bahwa pada tahun anggaran 2007 konsentrasi data sampel Total Belanja Tidak Langsung berada pada nilai antara 100.000 juta sampai dengan 225.000 juta. Konsentrasi data sampel PDRB Riil berada pada nilai antara 96.000 juta sampai dengan 100.000 juta. Pada tahun anggaran 2008 konsentrasi data sampel Total Belanja Tidak Langsung berada pada nilai antara 100.000 juta sampai dengan 300.000 juta. Konsentrasi data sampel PDRB Riil cenderung tetap berada pada nilai antara 96.000 juta sampai dengan 100.000 juta.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

45


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

b) Hubungan Antara PDRB Riil dengan Belanja Langsung Gambar 10. Scatterplot Yang Menunjukkan Hubungan PDRB Riil dengan Belanja Langsung Tahun 2007

Tahun 2008

Gambar 10 menggambarkan bahwa pada tahun anggaran 2007 konsentrasi data sampel Total Belanja Langsung berada pada nilai antara 200.000 juta sampai dengan 300.000 juta. Konsentrasi data sampel PDRB Riil berada pada nilai antara 96.000 juta sampai dengan 100.000 juta. Pada tahun anggaran 2008 konsentrasi data sampel Total Belanja Langsung berada pada nilai antara 200.000 juta sampai dengan 500.000 juta. Konsentrasi data sampel PDRB Riil cenderung tetap berada pada nilai antara 96.000 juta sampai dengan 100.000 juta.

Tabel 1. Korelasi Antara PDRB Riil dengan Belanja Langsung dan Belanja Tidak Langsung 2007 PDRB Belanja Tdk. Langsung Belanja Langsung

PDRB 1.000000 0.645621 0.549333

Belanja Tdk. Langsung 0.645621 1.000000 0.377758

Belanja Langsung 0.549333 0.377758 1.000000

Dari tabel 1 terlihat bahwa apabila Belanja Tidak Langsung berubah maka PDRB akan ikut berubah dengan probabilitas sebesar 64,56% dan jika Belanja Langsung berubah maka PDRB akan berubah dengan probabilitas sebesar 54,93%.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

46


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Tabel 2. Korelasi Antara PDRB Riil dengan Belanja Langsung dan Belanja Tidak Langsung 2008 PDRB Belanja Tdk. Langsung Belanja Langsung

PDRB 1.000000 0.668073 0.535061

Belanja Tdk. Langsung 0.668073 1.000000 0.360946

Belanja Langsung 0.535061 0.360946 1.000000

Dari tabel 2 terlihat bahwa apabila Belanja Tidak Langsung berubah maka PDRB akan ikut berubah dengan probabilitas sebesar 66,80% dan jika Belanja Langsung berubah maka PDRB akan berubah dengan probabilitas sebesar 53,50%.

C. Penyebab Tinggi/Rendahnya PDRB Analisis regresi korelasi antara PDRB dengan Belanja Tidak Langsung dan Belanja Langsung menghasilkan nilai R-Square sebesar 52,56% pada tahun 2007 dan sebesar 54,56% pada tahun 2008. Berdasarkan hasil analisis regresi tersebut dapat kita lihat bahwa pengaruh Belanja Tidak Langsung dan Belanja Langsung tidak begitu kuat (tidak signifikan) terhadap PDRB. 4. Kesimpulan Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa pengaruh Belanja Tidak Langsung dan Belanja Langsung hanya sebesar 52â&#x20AC;&#x201C;54% saja. Artinya tidak ada pengaruh yang signifikan Belanja Tidak Langsung dan Belanja Langsung terhadap PDRB. Ada faktor-faktor lain yang tidak terdeteksi sebesar 46-48% yang mempengaruhi tinggi/rendahnya PDRB.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

47


PELATIHAN ANALISIS DATA KEUANGAN DAERAH 2010

DECENTRALIZATION SUPPORT FACILITY – THE WORLD BANK KEMENTERIAN KEUANGAN – RI LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASAYARAKAT – FEUI

ANALISIS SUSTAINABILITAS KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH (Studi Kasus pada Kab. Pamekasan & Kota Surabaya )

Disusun oleh: Amelia Imanda Yusuf / 060116880 / DKD Rahmat E. Siregar / 19781112 200112 1 003 / DKD Edwin Roosandy / 19830826 200412 1 001 / EDDTP Meyland P. Damanik / 1977509 199703 1 001 / DKD Femmy Ferdiansyah / 19740219 199503 1 001 / EDDPD

JAKARTA SEPTEMBER 2010

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

49


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

MAKALAH 4. ANALISIS SUSTAINABILITAS KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH

(Studi Kasus pada Kab. Pamekasan & Kota Surabaya )1 1. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sulitnya menjaga kesinambungan anggaran tidak hanya dialami oleh

pemerintah pusat, tapi juga pemerintah daerah.Menjaga kelangsungan anggaran (fiscal sustainability) sangat penting untuk tetap berlangsungnya roda kehidupan dan pemerintahan di daerah.Menjaga kelangsungan anggaran daerah sangat sulit untuk

diterapkan,

apalagi

untuk

daerah

yang

Penerimaan

anggarannya

kecil.Meningkatnya beban pengeluaran APBD dari waktu ke waktu, ditambah berat dengan adanya lonjakan kewajiban membayar cicilan pokok dan bunga hutang.Ketidakmampuan menyeimbangkan melonjaknya beban pengeluaran dengan peningkatan penerimaan jelas sangat membahayakan kelangsungan anggaran daerah. Melonjaknya beban APBD tanpa diimbangi kenaikan di sisi penerimaan tidak hanya mengkhawatirkan dari sisi keuangan, tetapi juga melemahkan kemampuan pemerintah daerah untuk menciptakan stimulan perekonomian di daerah. Sebab dana yang dialokasikan untuk menambah stok barang modal dan memperbesar kapasitas produksiperekonomian akan terbatas.Oleh karena itu makalah ini mencoba meneliti sejauh mana pemerintah daerah mampu secara finansial untuk menjalankan program-programnya dan melaksanakan kewajiban terhadap kreditor tanpa meningkatkan beban utangnya. Penelitian dilakukan dengan analisis terhadap rasio-rasio pos-pos keuangan yang relevan pada laporan keuangan pemerintah daerah, dalam hal ini terdapat pada Neraca Daerah dan Laporan Realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (LRA). Belum adanya kesepakatan mengenai tingkatan kondisi untuk dapat mengkategorikan suatu daerahsustainabilitasnya baik atau burukmungkin menjadi

1

Tulisan ini disusun oleh: Amelia Imanda Yusuf, Rahmat E. Siregar, Edwin Roosandy, Meyland P. Damanik dan Femmy Ferdiansyah, staf pada Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan, Kementerian Keuangan, Republik Indonesia.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

51


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

hambatan dalam mencari solusi atas masalah yang muncul.Namun demikian penelitian ini diharapkanmampu menjelaskankondisi keuangan yang mempengaruhi keberlangsungan anggaran pada pemerintah daerahsehingga dapat digunakan untuk menentukan kebijakan anggaran di masa yang akan datang.

B. Tujuan -

Merumuskan rasio sustainabilitas keuangan pemerintah daerah

-

Menganalisis perbedaan tingkat rasio sustainabilitas keuangan pemerintah daerah Kabupaten Pamekasan dan Kota Surabaya

C. Metode Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan studi kasus pada data keuangan pemerintah daerah Kabupaten Pamekasan dan Kota Surabaya yang meliputi Neraca Daerah per 31 Desember 2008 dan 31 Desember 2007 serta Laporan Realisasi APBD periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2008. Pemilihan sampel data pada kedua pemerintah daerah tersebut diharapkan mewakili perbedaan anggaran di daerah yang nilai APBD-nya kecil dan besar.

2. FISCAL SUSTAINABILITY A. Konsep Fiscal Sustainability Salah satu interpretasi sustainabilitas fiskal secara sederhana yaitu jika pemerintah

dapat

memenuhi

pengeluarannya

(its

expenditures)

dengan

pendapatannya sendiri (its own revenues) tanpa tergantung pinjaman. Interpretasi yang lain, secara struktural sama tapi secara substansial

berbeda, yaitu jika

pemerintah dapat memenuhi pengeluaran operasional (operational expenditures) termasuk investasi dengan pendapatannya sendiri (its own revenues), seperti pajak dan fee, serta pre-determined level dari transfer dan pinjaman. Kesamaan kedua interpretasi ini adalah bahwa sustainability mempunyai tiga aspek yang quantifiable, yaitu tingkat pendapatan

(level of revenues), tingkat pengeluaran (level of

expenditures) dan perbedaan dari keduanya (the deficit). Indikator utama dari fiskal yang sustainable atau tidak adalah ukuran (size) defisitnya dan apakah ukuran tersebut akan mengecil atau membesar di masa mendatang. (Slack dan Bird, 2004).

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

52


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Konsep sustainabilitas fiskal suatu pemerintah daerah dapat ditunjukkan dengan

rasio

keseimbangan

primer

denganhutang.

Keseimbangan

primer

merupakan selisih pendapatan dengan belanja di luar beban bunga (Rahmany, 2009). Jika terdapat selisih positif, hal tersebut menunjukkan bahwa pendapatan cukup untuk menutup belanja di luar belanja bunga dan cicilan utang.Sebaliknya, selisih negatif menunjukkan bahwa pendapatan yang dihasilkan pemerintah tidak cukup untuk menutup belanja di luar bunga dan cicilan utang.Kondisi ini berbahaya bagi kesinambungan fiskal (fiscal sustainability) karena menunjukkan bahwa pemerintah tidak mampu membayar hutang dari sumber pendapatannya sendiri melainkan dari penerbitan hutang baru.Hal ini menunjukkan negara tersebut sudah masuk ke dalam perangkap jebakan utang (debt trap) dengan melakukan â&#x20AC;&#x153;gali tutup lubangâ&#x20AC;? pada setiap tahunnya (Fahmy Radhi, 2009)

B. Rasio Sustainability dan Asumsi-asumsi Dari uraian di atas, sustainabilitas keuangan pada pemerintah daerahadalah parameter riil yang dapat diukur dan dimonitor secara kontinyu melalui beberapa rasio indikator, di antaranya seperti tampak pada Tabel 1 di bawah ini.

Tabel 1. Beberapa Rasio Sustainabilitas dan Fungsinya

No 1.

Rasio SILPAn-1 Total Belanja

Fungsi

Tren

2.

SILPA Ekuitas Dana

Mengindikasikan seberapa besar kontribusi SILPA sebagai Peningkatan salah satu komponen penyusun ekuitas dana, sekaligus nilainyabermakna untuk mengetahui kekuatan ekuitas dana sebagai aktiva positif bersih untuk membiayai belanja dan utang.

3.

Total Hutang Total Aset

Mengindikasikan seberapa besar aset yang tersedia Semakin rendah untuk hutang. Dapat dikategorikan baik jika rasio ini nilainya (menurun), menghasilkan nilai kurang dari satu, artinya total aset bermakna positif lebih besar daripada total hutang.

Mengindikasikan hubungan antara sisa anggaran tahun Semakin tinggi sebelumnya dengan beban belanja tahun berjalan, nilainya apakah pemerintah daerah mempunyai sumber (meningkat), pembiayaan internal untuk merealisasikan program- bermakna positif programnya.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

53


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

4.

Kumpulan Makalah

Keseimbangan primer positif (surplus primer) Peningkatan menunjukkan bahwa terdapat sisa pendapatan untuk nilainya bermakna menutup utang dalam jumlah tertentu tanpa melakukan positif pinjaman lagi

Keseimbangan primer (surplus primer) Total Hutang = Pendapatan-Belanja non bunga

Total Hutang Asumsi â&#x20AC;&#x201C; asumsi yang mendasari penggunaan rasio-rasio tersebut dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1) SILPA dianggap sebagai hasil efisiensi penerimaan anggaran terhadap pengeluaran. 2) Aset dapat dimanfaatkan seluruhnya untuk menjamin hutang 3. STUDI KASUS A. Sustainabilitas Keuangan Kabupaten Pamekasan Tabel

2

menggambarkan

kondisi

sustainabilitas

keuangan

pada

PemerintahKabupaten Pamekasan periode 2008yang ditunjukan dengan rasio-rasio dengan uraian sebagai berikut: 1) Rasio SILPA terhadap total belanja sebesar 0,16mengindikasikan bahwa terdapat sisa lebih pembiayaan anggarantahun sebelumnya sebesar0,16 yang tersedia untuk digunakan sebagai sumber pembiayaan internal pada setiap besaran beban belanja dalam tahun anggaran berjalan. Atau dengan kata lain selisih antara realisasi anggaran penerimaan terhadap pengeluaran untuk satu periode tahun 2007 adalah berlebih 0,16 kali total beban belanja pemerintah daerah kabupaten Pamekasan di tahun 2008. 2) Rasio SILPA terhadap total ekuitas danamengalamipenurunan 1%dari tahun sebelumnya menjadi 0,08. Angka ini mengindikasikanbahwa dari total ekuitas dana yang dimiliki pemerintah daerah kabupaten Pamekasan terdapat kontribusi 8 % berasal dari sisa lebih pembiayaan anggaran (SILPA). Dengan kata lain, SILPA realisasi anggaran hanya menentukan 8% dari nilai aktiva bersih yang merupakan sumber internal untuk mencukupi beban belanja dan pembayaran hutang.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

54


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

3) Rasio total hutang terhadap total aset sebesar 0,0002berarti setiap dua rupiah hutang dijamin dengan 10.000 rupiah. Hal ini mengindikasikan bahwa masih terdapat jumlah yang sangat mencukupi dari total nilai aset yang dapat digunakan untuk menjamin hutang Kabupaten Pamekasan. Hal ini juga menunjukkan bahwa masih terdapat ruang yang cukup untuk melakukan pembiayaan untuk program-program lain melalui pinjaman. 4) Selisih negatif keseimbangan primer sebesar 31 Milyar rupiah {Rp

617.157.100.609

-

(Rp

648.357.540.486

-

Rp

42.656.700)}

menunjukkan bahwa pendapatan yang dihasilkan pemerintah Kab. Pamekasan tidak cukup untuk menutup belanja di luar bunga dan cicilan utang. Mereka tidak akanmampu membayar hutang dari sumber

pendapatannya

sendiri

sehingga

kemungkinan

harusmenerbitkan hutang baru yang berarti masuk ke dalam perangkap jebakan utang (debt trap) atau menggunakan SILPA tahun sebelumnya. Penggunaan SILPA dalam jumlah relatif besar berarti akan mengganggu kesinambungan anggaran karena mengurangi sumber pembiayaan internal untuk mendukung program-program tahun berikutnya. Tabel 2. Nilai Rasio-rasio Sustainabilitas Keuangan Kabupaten Pamekasan Rasio SILPA terhadap Total Belanja 0,159622104

Rasio SILPA Total Ekuitas Dana

Rasio Total Hutang terhadap Total Aset

0,075572723

0,000247561

Rasio PendapatanBelanja non bunga terhadap Total Hutang (96,06)

B. Sustainabilitas Keuangan Kota Surabaya

Kondisi keberlangsungan anggaran pada Pemerintah Kota Surabaya periode 2008 ditunjukan dengan persentase rasio-rasio sustainabilitas pada Tabel 3 berikut:

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

55


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Tabel 3. Nilai Rasio-rasio Sustainabilitas Keuangan Kota Surabaya Rasio Rasio SILPA terhadap Total Belanja

Rasio SILPA Total Ekuitas Dana

Rasio Total Hutang terhadap Total Aset

Rasio PendapatanBelanja non bunga terhadap Total Hutang

0,639111484

0,05332354

0,004272157

2.41

1. Rasio SILPA terhadap total belanja sebesar 0,64 mengindikasikan bahwa terdapat selisih antara realisasi anggaran penerimaan terhadap pengeluaran untuk satu periode tahun 2007 adalah berlebih 0,64 kali total beban belanja pemerintah daerah kota Surabaya di tahun 2008.Atau dengan kata lain, sisa lebih pembiayaan anggaran tahun sebelumnya sebesar 0,64rupiah yang tersedia untuk digunakan sebagai sumber pembiayaan internal pada setiap 1 (satu) rupiah beban belanja dalam tahun anggaran berjalan. 2. Rasio SILPA terhadap total ekuitas dana naik 1% dari tahun sebelumnya menjadi 0,05 dari 0,04 di tahun sebelumnya Angka 0,05 ini mengindikasikan bahwa dari total ekuitas dana yang dimiliki pemerintah daerah kabupaten Pamekasan terdapat kontribusi 5 % berasal dari sisa lebih pembiayaan anggaran (SILPA). Dengan kata lain, SILPA realisasi anggaran hanya menentukan 5% dari nilai aktiva bersih yang merupakan sumber internal untuk mencukupi beban belanja dan pembayaran hutang. 3. Rasio total hutang terhadap total aset sebesar 0,004 mengindikasikan bahwa masih terdapat jumlah yang sangat mencukupi dari total nilai aset yang dapat digunakan untuk menjamin hutang Kota Surabaya, karena dari setiap Rp 4 nilai hutang dijamin oleh Rp 1.000 nilai asetnya. Hal ini juga menunjukkan bahwa masih terdapat ruang yang cukup untuk Kota Surabaya melakukan pembiayaan untuk program-program lain daripos pinjaman. 4. Nilai positif rasio keseimbangan primer terhadap hutang menunjukkan bahwa pendapatan cukup untuk menutup belanja di luar belanja bunga dan cicilan utang dan angka 2,41 menggambarkan bahwa tersedia pendapatan sendiri untuk dapat digunakan untuk membayar hutang sebesar 241 % dari total hutang yang ada.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

56


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

C. Analisis Komparatif Sustainabilitas Keuangan Kabupaten Pamekasan dengan Kota Surabaya Dari Tabel 4 dapat diuraikan beberapa hal sebagai berikut: 1. Dilihat dari rasio SILPA terhadap total belanja, Kota Surabaya mempunyai rasio sebesar 64%lebih baik dari Kabupaten Pamekasan yang nilainya 16%. Dapat dikatakan bahwa Kota Surabayalebih mampu menghasilkan sisa lebih pembiayaan anggaran tahun sebelumnya sebagai sumber pembiayaan internal terhadap beban belanja dalam tahun anggaran berjalan.

Tabel 4. Perbandingan Indikator Sustainabilitas Keuangan Kabupaten Pamekasan dengan Kota Surabaya SILPA terhadap Total Belanja (%)

SILPA terhadap Total Ekuitas Dana (%)

Rasio Total Hutang terhadap Total Aset

Pendapatan-Belanja non bunga terhadap Total Hutang

Kab. Pamekasan

16

7

0,0002

(96,06)

Kota Surabaya

64

5

0,004

2.41

Pemda Rasio

2. Rasio SILPA terhadap total ekuitas dana Kabupaten Pamekasan sebesar 7%lebih baik dari Kota Surabaya sebesar5% ini mengindikasikan bahwa dari total ekuitas dana yang dimiliki pemerintah daerah kabupaten Pamekasan sedikit lebihbesar kontribusinya yang berasal dari sisa lebih pembiayaan anggaran (SILPA). Kota Pamekasan sebaiknya berusaha mencapai nilai SILPA yang lebih tinggi agar nilai ekuitas dana sebagai aktiva bersih yang merupakan sumber internal untuk mencukupi beban belanja dan pembayaran hutang juga meningkat, maka kesinambungan anggaran juga terjamin. 3. Rasio total hutang terhadap total aset Kota Surabaya sebesar 0,004 sedangkan di Kabupaten Pamekasan nilainya lebih kecil yaitu 0,0002 mengindikasikan bahwadalam menjamin hutang Kota Surabaya kalah baik karena total aset Kabupaten Pamekasan jauh lebih tinggi dari total hutangnya. Padahal dalam konsep fiscal sustainability pos hutang menempati posisi yang sangat diperhatikan. Artinya meskipun dalam satu periode sisa anggaran Kota Surabaya

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

57


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

lebih besar (hasil nilai SILPA-nya tinggi) namun bukan berarti sustainabilitasnya juga tinggi, dikarenakan total hutang yang tinggi. Sebaliknya, Kabupaten Pamekasan meskipun kontribusi SILPA-nya lebih rendah dalam mencukupi beban pengeluaran, namun jika dilihat dari hutangnya yang kecil dibanding total aset maka dapat dikatakan kesinambungan anggarannya lebih terjamin. 4. Rasio Pendapatan minus Belanja Non Bunga terhadap Total Hutang Kota Surabaya lebih tinggi dibandingkan dengan Kabupaten Pamekasan, hal ini mengindikasikan kemampuan Kota Surabaya membayar hutang lebih tinggi dibandingkan dengan Kabupaten Pamekasan.

4. KESIMPULAN A. Kesimpulan Dari uraian di atas dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut: 1) Kota Surabaya lebih mampu mendanai belanjanya dengan sumber pembiayaan internal (SILPA tahun sebelumnya) daripada Kab. Pamekasan. 2) Peran SILPA sebagai penyusun ekuitas dana pada Kabupaten Pamekasan sedikit di atas Kota Surabaya 3) Kab. Pamekasan memiliki asset yang lebih besar dalam hal untuk menjamin setiap rupiah hutangnya daripada Kota Surabaya. 4) Kemampuan Kota Surabaya membayar hutangnya dengan pendapatan jauh lebih tinggi daripada Kab. Pamekasan. B. Saran Dari uraian diatas saran dari kelompok kami adalah : 1) Terbatasnya teori-teori dan penelitian sejenis yang kami temukan menyebabkan

kurangnya

acuan

dalam

merumuskan

rasio-rasio

sustainabilitas keuangan pemerintah daerah, terutama dikaitkan dengan jenis data laporan keuangan yang ada pada Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan yang kami analisis. Untuk itu, perlu adanya penelitian lanjutan agar analisa rasio yang kami tampilkan dapat dijadikan sebagai acuan. 2) Penelitian ini hanyalah awal dari penelitian-penelitian lanjutan yang diharapkan bermunculan pada lingkup Direktorat Jenderal Perimbangan

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

58


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Keuangan. Oleh karena itu masukan-masukan sangat kami harapkan untuk kemajuan analisis laporan keuangan pemerintah daerah.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

59


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

PELATIHAN ANALISIS DATA KEUANGAN DAERAH 2010

DECENTRALIZATION SUPPORT FACILITY – THE WORLD BANK KEMENTERIAN KEUANGAN – RI LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASAYARAKAT – FEUI

ANALISIS FLEKSIBILITAS KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH

Disusun oleh: TEGUH ARIEF WIBOWO/ NIP 19751029 200212 1 001/ DKD ARMAN GUNAWAN/ 19790418 200112 1 002/ IDT MAULIATE HARNALYES SILITONGA/ 19821221 200901 1 007/ EDDPD ZUHRI EKA SAPUTRA/ 19830908 200112 1 001/ IDT HARDIANTO/ 19870606 200710 1 002/ DKD

JAKARTA SEPTEMBER 2010

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

61


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

MAKALAH 5. ANALISIS FLEKSIBILITAS KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH1 1. Pendahuluan A. Latar Belakang Sesuai dengan amanat Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, pemerintah daerah berwenang untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan menurut asas otonomi dan tugas pembantuan. Pemberian otonomi luas kepada daerah diarahkan untuk mempercepat terwujudnya kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan pelayanan, pemberdayaan dan peran serta masyarakat. Sejak diberlakukannya Undang Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dengan pemerintahan Daerah, telah terjadi pelimpahan kewenangan yang semakin luas kepada pemerintah daerah. Pelimpahan kewenangan ini berarti pelimpahan kewenangan penyelenggaraan urusan pemerintahan, dimana urusan pemerintahan yang menjadi urusan Pemerintah Pusat hanya menjadi enam urusan, yaitu politik luar negeri, pertahanan, keamanan, yustisi, moneter dan fiskal nasional, dan agama. Selain enam urusan pemerintahan tersebut diatas, maka menjadi urusan pemerintahan yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah Penyelenggaraan fungsi pemerintahan daerah akan terlaksana secara optimal apabila penyelenggaraan urusan pemerintahan diikuti dengan pemberian sumbersumber penerimaan yang cukup kepada daerah, dimana besarnya disesuaikan dan diselaraskan dengan pembagian kewenangan antara Pemerintah dan Daerah. Semua sumber keuangan yang melekat pada setiap urusan pemerintah yang diserahkan kepada daerah menjadi sumber keuangan daerah. Daerah diberikan hak untuk mendapatkan sumber keuangan yang antara lain berupa : kepastian tersedianya pendanaan dari Pemerintah sesuai dengan urusan

1

Tulisan ini disusun oleh: Teguh Arief Wibowo, Arman Gunawan, Mauliate Harnalyes Silitonga, Zuhri Eka Saputra, dan Hardianto, staf pada Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan, Kementerian Keuangan, Republik Indonesia.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

63


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

pemerintah yang diserahkan; kewenangan memungut dan mendayagunakan pajak dan retribusi daerah dan hak untuk mendapatkan bagi hasil dari sumber-sumber daya nasional yang berada di daerah dan dana perimbangan lainnya; hak untuk mengelola kekayaan Daerah dan mendapatkan sumber-sumber pendapatan lain yang sah serta sumber-sumber pembiayaan. Dengan pengaturan tersebut, dalam hal ini pada dasarnya Pemerintah menerapkan prinsip â&#x20AC;&#x153;uang mengikuti fungsiâ&#x20AC;?. Penyelenggaraan fungsi pemerintahan yang lebih luas oleh pemerintah daerah tersebut ternyata tidak mampu dibiayai hanya oleh Pendapatan Asli Daerah saja, tetapi juga perlu didukung oleh sumber pendanaan yang lain, baik yang bersumber dari, Transfer dari Pusat (Dana Perimbangan) maupun dari Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah. Dengan penerapan desentralisasi ini, seharusnya Pemerintah Daerah memiliki fleksibilitas untuk mengalokasikan Pendapatan untuk membiayai belanja-belanja dalam rangka menyelenggarakan fungsi pemerintahan yang sesuai dengan kewenangannya menuju arah kebijakan dari Pemerintah Daerah tersebut. B. Tujuan -

Merumuskan rasio fleksibilitas

-

Menganalisa

tingkat

fleksibilitas

keuangan

Pemerintah

Daerah

untuk

mempergunakan Pendapatannya guna membiayai Fungsi pemerintahan.

C. Metodologi Kajian a) Kajian ini berupa studi pustaka dengan menggunakan data Kabupaten Pamekasan dan Kota Surabaya 2008, bersifat deskriptif dan melalui perbandingan secara horizontal. b) Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah data Kabupaten Pamekasan dan Kota Surabaya 2008 dengan pertimbangan kelengkapan data dari dua daerah tersebut. Data yang dianalisis dalam penulisan ini adalah data sekunder, yang bersumber dari dokumen Laporan Realisasi APBD. Dari laporan Realisasi APBD ini diperoleh data mengenai Total Pendapatan, Belanja, Belanja Pegawai, Aset Lancar, Kewajiban Jangka Panjang.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

64


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

2. Rasio Fleksibilitas A. Konsep Fleksibilitas Definisi fleksibilitas berdasarkan Ikatan Akuntan Kanada: Flexibility : The degree to which of government can increase its financial resources to respond to rising commitments, by either expanding its revenues or increasing debt burden (Indicators of Government Financial Condition by The Canadian Institute of Chartered Accountants, 1997). Untuk mengukur fleksibilitas akan diambil data-data dari neraca dan laporan realisasi anggaran. Neraca menggambarkan posisi keuangan suatu entitas pelaporan mengenai aset, kewajiban, dan ekuitas dana pada tanggal tertentu. Data di neraca yang digunakan adalah aset lancar dan kewajiban jangka pendek. Aset adalah sumber daya ekonomi yang dikuasai dan/atau dimiliki oleh pemerintah sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat ekonomi dan/atau sosial di masa depan diharapkan dapat diperoleh, baik oleh pemerintah maupun masyarakat, serta dapat diukur dalam satuan uang, termasuk sumber daya nonkeuangan yang diperlukan untuk penyediaan jasa bagi masyarakat umum dan sumber-sumber daya yang dipelihara

karena alasan sejarah dan budaya. Suatu aset diklasifikasikan

sebagai aset lancar jika diharapkan segera untuk direalisasikan, dipakai, atau dimiliki untuk dijual dalam waktu 12 (dua belas) bulan sejak tanggal pelaporan, atau berupa kas dan setara kas. Kewajiban jangka pendek merupakan kewajiban yang diharapkan dibayar dalam waktu 12 (dua belas) bulan setelah tanggal pelaporan. Laporan Realisasi Anggaran (LRA) merupakan salah satu komponen laporan keuangan pemerintah yang menyajikan informasi tentang realisasi dan anggaran entitas pelaporan secara tersanding untuk suatu periode tertentu. LRA menyajikan informasi realisasi pendapatan, belanja, transfer, surplus/defisit dan pembiayaan, yang masing-masing diperbandingkan dengan anggarannya dalam satu periode. Data yang digunakan dalam LRA adalah total pendapatan, total belanja dan belanja pegawai.

Pendapatan

adalah

semua

penerimaan

Rekening

Kas

Umum

Negara/Daerah yang menambah ekuitas dana lancar dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan yang menjadi hak pemerintah, dan tidak perlu dibayar kembali oleh pemerintah. Belanja adalah semua pengeluaran dari Rekening Kas Umum Negara/Daerah yang mengurangi ekuitas dana lancar dalam periode tahun anggaran bersangkutan yang tidak akan diperoleh pembayarannya kembali oleh Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

65


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

pemerintah. Belanja Pegawai adalah belanja kompensasi, baik dalam bentuk uang maupun barang yang ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang diberikan kepada pejabat negara, pegawai negeri sipil (PNS), dan pegawai yang dipekerjakan oleh pemerintah yang belum berstatus PNS sebagai imbalan atas pekerjaan yang telah dilaksanakan kecuali pekerjaan yang berkaitan dengan pembentukan modal. B. Rasio Fleksibilitas Untuk mengukur fleksibilitas ini kita menggunakan tiga rasio yaitu: a) Rasio Fleksibilitas I Rasio ini akan mengukur kemampuan dari Pendapatan untuk membiayai belanja APBD. Semakin besar pendapatan maka akan semakin leluasa Pemda untuk membiayai belanja daerah. Pendekatan ini akan mencoba memotret secara garis besar dari total pendapatan dibandingkankan dengan total belanja. Suatu daerah dikatakan memiliki pendapatan yang fleksibel ketika rasio total pendapatan terhadap belanja lebih dari 1.

Rasio ini dirumuskan sebagai berikut:

b) Rasio Fleksilibitas II Pendekatan yang digunakan dalam rasio ini adalah dengan menghitung berapa besar pendapatan setelah dikurangi belanja yang dapat digunakan untuk membiayai belanja daerah. Belanja pegawai merupakan alokasi terbesar dari total belanja daerah. Dengan mengetahui Pendapatan yang sudah dikurangi Belanja, maka Pemerintah daerah dapat secara fleksibel mengalokasikan belanja sesuai arah kebijakan Pemerintah daerah tersebut yang diwujudkan dalam program dan kegiatan APBD. Semakin besar rasio pendapatan dikurangi belanja pegawai terhadap pendapatan maka semakin fleksibel suatu Pemerintah Daerah. Suatu pemerintah daerah dikatakan fleksibel jika rasio tersebut bernilai positif lebih dari 0,5 (nol koma lima).

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

66


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Rasio ini dirumuskan sebagai berikut:

c) Rasio Fleksibilitas III Selain dua rasio diatas yang menggunakan data Laporan Realisasi Anggaran (Realisasi APBD), pendekatan rasio yang ketiga adalah mencoba mengukur fleksibilitas dari Neraca. Dengan mengadopsi pendekatan modal kerja (working capital), yaitu mengetahui seberapa besar asset lancar yang bisa digunakan untuk membiayai kewajiban jangka pendek. Rasio ini mengukur fleksibilitas dari Manajemen Kas dengan menghitung kemampuan Aset lancar membayar Kewajiban Jangka Pendek. Semakin besar ketersediaan modal kerja maka Pemerintah daerah akan semakin leluasa dalam membiayai program dan kegiatan sesuai dengan arah kebijakan pembangunan daerah tersebut.

Rasio ini dirumuskan sebagai berikut:

3.

Studi Kasus Penggunaan Rasio Fleksibilitas Rasio fleksibilitas yang sudah dirumuskan akan digunakan untuk menganalisis

Kota Surabaya dan Kabupaten Pamekasan. Surabaya merupakan kota terbesar kedua di Indonesia setelah Jakarta. Dengan jumlah penduduk metropolisnya yang mencapai 3 juta jiwa, Surabaya merupakan pusat bisnis, perdagangan, industri, dan pendidikan di kawasan Indonesia timur. Oleh karena itu Kota Surabaya dijadikan salah satu sampel dalam makalah ini. Sedangkan Kabupaten Pamekasan merupakan salah satu kabupaten di kepulauan Madura Provinsi Jawa Timur yang merupakan daerah berbasis produksi pertanian tanaman pangan. Dengan karakteristik yang berbeda dengan wilayah perkotaan, diharapkan pemilihan kabupaten Pamekasan mewakili karakter kabupaten di Indonesia.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

67


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Tabel 1. Laporan Realisasi Anggaran Kota Surabaya dan Kab. Pamekasan Tahun 2008 No.

Uraian

Kota Surabaya

% thd Belanja

Kabupaten Pamekasan

% thd Belanja

I II

Pendapatan 2,318,762,769,609 114.83% 617,157,100,610 95.19% Belanja 2,019,238,286,368 100.00% 648,357,540,486 100.00% - Belanja Pegawai 859,823,216,762 42.58% 328,147,054,900 50.61% - Non Belanja Pegawai 1,159,415,069,606 57.42% 320,210,485,586 49.39% Surplus/Defisit 299,524,483,241 14.83% -31,200,439,876 -4.81% III Pembiayaan Netto 1,279,557,629,841 63.37% 130,195,546,555 20.08% Sumber: LRA Pemerintah Kota Surabaya dan Kabupaten Pamekasan tahun 2008 Berdasarkan Laporan Realisasi Anggaran Kota Surabaya tahun 2008 diketahui bahwa Kota Surabaya memiliki surplus Pendapatan terhadap Belanja sebesar Rp299.524.483.241 (12.92%). Belanja pegawai merupakan belanja dengan alokasi terbesar dari jenis belanja lainnya yaitu sebesar Rp859,823,216,762 (37.08%). Berdasarkan Laporan Realisasi Anggaran Kabupaten Pamekasan tahun 2008 diketahui bahwa Kabupaten Pamekasan memiliki defisit Pendapatan terhadap Belanja sebesar Rp31,200,439,876 (-5.06%). Belanja pegawai merupakan belanja dengan alokasi terbesar dari jenis belanja lainnya yaitu sebesar Rp328,147,054,900 (53.17%). Tabel 2. Neraca Kota Surabaya dan Kabupaten Pamekasan Tahun 2008 Neraca

Kota Surabaya

%

Kabupaten Pamekasan

Aset Aset Lancar 1,665,051,079,414 5.60% 119,431,058,104 Investasi Jangka Panjang 150,151,952,458 0.50% 17,917,055,472 Aset Tetap 27,864,933,160,628 93.69% 1,167,416,546,806 Dana Cadangan 0 0.00% 5,271,427,398 Aset lainnya 60,146,546,000 0.20% 220,000,000 Jumlah Aset 29,740,282,738,500 100.00% 1,310,256,087,780 Kewajiban dan Ekuitas Dana Kewajiban Kewajiban Jangka Pendek 72,251,404,995 0.24% 86,374,841 Kewajiban Jangka Panjang 54,803,741,627 0.18% 237,994,050 Jumlah Kewajiban 127,055,146,622 0.43% 324,368,891 Ekuitas Dana Ekuitas Dana Lancar 1,592,799,674,419 5.36% 119,344,683,263 Ekuitas Dana Investasi 28,020,427,917,459 94.22% 1,185,315,608,228 Ekuitas Dana Cadangan 0 0.00% 5,271,427,398 Jumlah Ekuitas 29,613,227,591,878 99.57% 1,309,931,718,889 Jumlah Kewajiban dan Ekuitas 29,740,282,738,500 100.00% 1,310,256,087,780 Sumber: Neraca Pemerintah Kota Surabaya dan Kabupaten Pamekasan tahun 2008 Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

% 9.12% 1.37% 89.10% 0.40% 0.02% 100.00%

0.01% 0.02% 0.02% 9.11% 90.46% 0.40% 99.98% 100.00%

68


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Dari Neraca Kota Surabaya Tahun 2008 diketahui bahwa Aset Lancar merupakan aset dengan proporsi terbesar kedua yaitu sebesar 5.60% terhadap Total Aset. Sedangkan aset tetap memiliki proporsi 93.69% terhadap total aset. Data yang disajikan dalam neraca ini akan digunakan sebagai bahan untuk membuat Rasio Fleksibilitas III untuk mengetahui seberapa fleksibel aset lancar terhadap kewajiban jangka pendek Pemerintah Kota Surabaya. Berdasarkan Neraca Kabupaten Pamekasan Tahun 2008 diketahui bahwa Aset Lancar memiliki proporsi sebesar 9.12% terhadap Total Aset. Data yang disajikan dalam neraca ini akan digunakan sebagai bahan untuk membuat Rasio Fleksibilitas III untuk mengetahui seberapa fleksibel aset lancar terhadap kewajiban jangka pendek Pemerintah Kabupaten Pamekasan.

A. Rasio Fleksibilitas I Berdasarkan rumus fleksibilitas I maka Rasio Fleksibilitas untuk Kota Surabaya dan Kabupaten Pamekasan dapat dirumuskan sebagai berikut:

Tabel 3. Rasio Fleksibilitas I

(1) Kota Surabaya Kabupaten Pamekasan Sumber: Hasil Olahan

Pendapatan

Belanja

(2) 2.318.762.769.609,00 617.157.100.609,87

(3) 2.019.238.286.368,00 648.357.540.486,00

Rasio Fleksibilitas I (4) = (2) /(3) 1,14 0,95

Dari hasil perhitungan diketahui bahwa Fleksibilitas Tingkat I bernilai 1,14 sehingga dapat dikatakan bahwa Pemerintah Kota Surabaya sangat fleksibel untuk mengalokasikan pendapatan untuk membiayai belanja menurut arah kebijakan pembangunan daerah Kota Surabaya. Sedangkan Fleksibilitas Tingkat I untuk Kabupaten Pamekasan bernilai 0,95 sehingga dapat dikatakan bahwa Pemerintah Kabupaten Pamekasan kurang fleksibel untuk mengalokasikan pendapatan untuk membiayai belanja menurut arah kebijakan pembangunan daerah Kabupaten Pamekasan.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

69


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

B. Rasio Fleksibilitas II Berdasarkan rumus fleksibilitas II maka Rasio Fleksibilitas Kota Surabaya dan Kabupaten Pamekasan dapat dirumuskan sebagai berikut: Tabel 4. Rasio Fleksibilitas II

(1) Kota Surabaya Kabupaten Pamekasan Sumber: Hasil Olahan

Pendapatan

Belanja Pegawai

(2) 2.318.762.769.609,00 617.157.100.609,87

(3) 859.823.216.762,00 328.147.054.900,00

Rasio Fleksibilitas II (4)=((2)-(3))/(2) 0.63 0.47

Berdasarkan table diatas diketahui bahwa Fleksibilitas Tingkat II bernilai positif yaitu 0,63

sehingga dapat dikatakan bahwa Pemerintah Kota Surabaya

fleksibel untuk mengalokasikan pendapatan selain belanja Pegawai membiayai belanja menurut arah kebijakan pembangunan daerah Kota Surabaya. Fleksibilitas Tingkat II untuk Kabupaten Pamekasan bernilai positif yaitu 0,45 sehingga dapat dikatakan bahwa Pemerintah Kabupaten Pamekasan kurang fleksibel untuk mengalokasikan pendapatan selain belanja Pegawai membiayai belanja menurut arah kebijakan pembangunan daerah Kabupaten Pamekasan.

C. Rasio Fleksibilitas III Berdasarkan rumus fleksibilitas III maka Rasio Fleksibilitas Kota Surabaya dan Kabupaten Pamekasan dapat dirumuskan sebagai berikut: Tabel 5. Rasio Fleksibilitas III

(1) Kota Surabaya Kabupaten Pamekasan Sumber: Hasil Olahan

Pendapatan

Belanja Pegawai

(2) 1.665.051.079.414,00 617.157.100.609,87

(3) 72.251.404.995,00 86.374.840.58

Rasio Fleksibilitas II (4)=(2)-(3) 23,05 1,382.71

Fleksibilitas Tingkat III untuk Kota Surabaya bernilai 23,05 sehingga dapat dikatakan bahwa Pemerintah Kota Surabaya memiliki modal kerja yang likuid dalam membiayai kewajiban jangka pendeknya. Dengan demikian Pemerintah Kota Surabaya memiliki fleksibilitas tingkat III untuk membiayai kewajiban jangka pendeknya.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

70


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Sedangkan Fleksibilitas Tingkat III untuk Kabupaten Pamekasan bernilai 1.382,71

sehingga dapat dikatakan bahwa Pemerintah Kabupaten Pamekasan

memiliki modal kerja yang likuid dalam membiayai kewajiban jangka pendeknya. Dengan demikian Pemerintah Kabupaten Pamekasan memiliki fleksibilitas tingkat III untuk membiayai kewajiban jangka pendeknya.

D. Analisis Komprehensif Berdasarkan hasil analisis rasio fleksibilitas dapat disajikan sebagai berikut: Tabel 6. Rasio Fleksibilitas I-III

Rasio Fleksibilitas I Rasio Fleksibilitas II Rasio Fleksibilitas III Sumber: Hasil Olahan

Kota Surabaya 1.15 0.63 23.05

Kabupaten Pamekasan 0.95 0.47 1,382.71

Untuk Rasio Fleksibilitas I Kota Surabaya lebih tinggi daripada Kabupaten Pamekasan yaitu 1,15 berbanding dengan 0,95. Kota Surabaya juga memiliki Rasio Fleksibilitas II yang lebih tinggi daripada Kabupaten Pamekasan. Meskipun Kota Surabaya memiliki rasio fleksibilitas I dan rasio fleksibilitas II yang lebih tinggi daripada Kabupaten Pamekasan, untuk rasio fleksibilitas III kabupaten Pamekasan lebih tinggi daripada Kota Surabaya. Secara umum dari tabel diatas dapat kita lihat bahwa Kota Surabaya memiliki tingkat fleksibilitas yang lebih tinggi daripada Kabupaten Pamekasan.

4. Kesimpulan & Saran A. Kesimpulan

-

Kota Surabaya memiliki tingkat Fleksibitas I yang sangat fleksibel dengan rasio lebih dari 1. Untuk Rasio Fleksibilitas II Kota Surabaya memiliki tingkat fleksibilitas sebesar 0,63 atau fleksibel dalam membiayai kegiatan dengan pendapatan setelah dikurangi belanja pegawai. Sedangkan untuk modal kerja atau tingkat fleksibilitas III kota Surabaya juga memiliki fleksibilitas dalam membiayai kewajiban jangka pendeknya dari aset lancar.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

71


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

-

Kumpulan Makalah

Kabupaten Pamekasan kurang fleksibel dalam mengalokasikan pendapatan untuk belanja daerahnya yaitu dengan dengan rasio kurang dari 1. Untuk Rasio Fleksibilitas II Kabupaten Pamekasan memiliki tingkat fleksibilitas sebesar 0,45 atau kurang fleksibel dalam membiayai kegiatan dengan pendapatan setelah dikurangi belanja pegawai. Sedangkan untuk modal kerja atau tingkat fleksibilitas III Kabupaten Pamekasan juga memiliki fleksibilitas dalam membiayai kewajiban jangka pendeknya dari aset lancar.

-

Secara kontradiktif, Meskipun Kota Surabaya memiliki rasio fleksibilitas I dan rasio fleksibilitas II yang lebih tinggi daripada Kabupaten Pamekasan, untuk rasio fleksibilitas III kabupaten Pamekasan lebih tinggi daripada Kota Surabaya. Hal ini menandakan bahwa aktiva lancar terhadap kewajiban lancar Kabupaten Pamekasan lebih fleksibel dibandingkan dengan Kota Surabaya.

-

Berdasarkan analisis rasio fleksibilitas, Kota Surabaya memiliki tingkat fleksibilitas yang lebih tinggi dibandingkan dengan Kabupaten Pamekasan. Kabupaten Pamekasan kurang fleksibel terutama pada rasio fleksibilitas I dan rasio fleksibilitas II.

B. Saran Sebaiknya perumusan rasio fleksibilitas diperdalam dengan diskusi-diskusi yang melibatkan para stakeholder keuangan daerah sehingga bisa tercipta baik rumusan rasio fleksibilitas yang lebih baik maupun rasio-rasio keuangan daerah yang lain yang dapat membantu para stakeholder dalam pengambilan keputusan dalam perumusan kebijakan secara lebih baik.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

72


PELATIHAN ANALISIS DATA KEUANGAN DAERAH 2010

DECENTRALIZATION SUPPORT FACILITY – THE WORLD BANK KEMENTERIAN KEUANGAN – RI LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASAYARAKAT – FEUI

KETERGANTUNGAN PEMERINTAH DAERAH TERHADAP PEMERINTAH PUSAT PADA MASA SEBELUM DAN SESUDAH DESENTRALISASI

Disusun oleh: TEGUH ARIEF WIBOWO/ NIP 19751029 200212 1 001/ DKD ARMAN GUNAWAN/ 19790418 200112 1 002/ IDT MAULIATE HARNALYES SILITONGA/ 19821221 200901 1 007/ EDDPD ZUHRI EKA SAPUTRA/ 19830908 200112 1 001/ IDT HARDIANTO/ 19870606 200710 1 002/ DKD

JAKARTA SEPTEMBER 2010

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

73


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

MAKALAH 6. KETERGANTUNGAN PEMERINTAH DAERAH TERHADAP PEMERINTAH PUSAT PADA MASA SEBELUM DAN SESUDAH DESENTRALISASI1 1. Pendahuluan A. Latar Belakang Sejak diberlakukannya Undang Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara pemerintah pusat dengan pemerintahan daerah, telah terjadi pelimpahan kewenangan yang semakin luas kepada pemerintah daerah. Penyelenggaraan fungsi pemerintahan yang lebih luas oleh pemerintah daerah tersebut perlu didukung oleh sumber pendanaan yang memadai. Untuk membiayai pelaksanaan pelayanan kepada masyarakat tersebut, dibutuhkan sumber-sumber pendanaan daerah yang terangkum dalam Anggaran Pendapatan

dan

Belanja

Daerah

(APBD).Sumber

sumber

penerimaan

tersebutterdiri atas : (1) Pendapatan Asli Daerah (yang terdiri dari pajak dan retribusi daerah); (2) Dana Perimbangan (Transfer yang terdiri dari DAU, DAK, dan DBH); dan (3) Lain – lain Pendapatan yang sah. Banyak ahli berpendapat bahwa daerah otonom akan menjalankan fungsinya secara efesien dan efektif apabila memiliki PAD yang cukup tinggi, sehingga dapat secara leluasa dan mandiri memberikan pelayanan kepada masyarakat setempat. Namun demikian, sumber-sumber PAD tersebut secara umum masih relatif kecil sehingga keleluasaan pembiayaan untuk melaksanakan pembangunan daerah dengan hanya mengandalkan PAD menjadi sangat kecil dan terbatas. Sementara itu, terlihat bahwa dana transfer dari Pusat ke daerah meningkat pesar pada periode 2001 – 2009. Hal ini terkesan sangat bertolak belakang dengan diberlakukannya otonomi daerah yang seyogyanya justru menunjukkan peningkatan peranan pemerintah daerah yang semakin kuat setelah desentralisasi diberlakukan. 1

Tulisan ini disusun oleh: Teguh Arief Wibowo, Arman Gunawan, Mauliate Harnalyes Silitonga, Zuhri Eka Saputra, dan Hardianto, staf pada Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan, Kementerian Keuangan, Republik Indonesia.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

75


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Hal ini menimbulkan pertanyaan, bagaimanakah peranan PAD dalam pembiayaan belanja daerah? Apakah PAD dapat membiayai (paling tidak) gaji pegawai

pemerintah

daerah

merupakan

tulang

punggung

pelaksanaan

pembangunan daerah? Apakah ada perbedaan perilaku antar tingkat pemerintahan di Indonesia? Bagaimana peranan dana transfer dalam pelaksanaan pembangunan di daerah?

B. Tujuan 1) Menganalisa pola Pendapatan Asli Daerah (PAD) pada masa sebelum dan sesudah Desentralisasi Fiskal. 2) Menganalisa ketergantungan Penerimaan Pemda terhadap transfer dari pemerintah pusat. 3) Menganalisa pola pembiayaan Belanja Pegawai berdasarkanPAD.

C. Metodologi Kajian Dalam mengkaji penelitian ini, metode penelitian yang akan digunakan adalah studi literatur yang bersifat desktriptif. Adapun data-data yang digunakan adalah data yang digunakan dalam kajian ini adalah data sekunder, yang bersumber dari dokumen Laporan Realisasi APBD. Dari laporan Realisasi APBD ini diperoleh data mengenai PAD, Dana Transfer, Total Pendapatan, dan Belanja Pegawai dan merupakan data seluruh kab./kota dan provinsi tahun 1994-2008. 2. Landasan Teori A. Kebijakan Otonomi Daerah Salah satu fenomena paling menonjol dari hubungan antara sistem pemerintah daerah dengan pembangunan adalah ketergantungan daerah yang sangat tinggi terhadap pemerintah pusat. Ketergantungan ini terlihat jelas dari aspek keuangan.Daerah kehilangan keleluasaan bertindak (local discretion) untuk mengambilkeputusan-keputusan penting dan adanya campur tangan pemerintah pusat yangtinggi terhadap daerah. Menurut Allen (dalam Kuncoro, 2004: 3), tumbuhnya perhatian terhadap desentralisasi tidak hanya dikaitkan dengan gagalnya perencanaanterpusat dan populernya strategi pertumbuhan dengan pemerataan (growth withequity), tetapi juga adanya kesadaran bahwa pembangunan adalah

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

76


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

suatu proses yangkompleks dan penuh ketidakpastian yang tidak dapat dengan mudah dikendalikan dandirencanakan dari pusat. Karena itu dengan penuh keyakinan para pelopordesentralisasi mengajukan sederetan panjang alasan dan argumen tentang pentingnyadesentralisasi dalam perencanaan dan administrasi dunia ketiga. Mardiasmo (2004:97) mengatakan, berdasarkan pengamatan dan analisis para pakar diperolehkesimpulan bahwa, sesungguhnya tuntutan yang mendesak dalam perluasan otonomiada tiga pokok permasalahan. Pertama, sharing of power; kedua, distribution ofincome; ketiga, kemandirian sistem manajemen di daerah.Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan daerah yang dibahas dan disetujui bersama oleh pemerintahan daerah dan DPRD, dan ditetapkan dengan peraturan daerahyang bertujuan untuk memberi keleluasaan kepada daerah dalam menggali pendanaan dalam rangka pelaksanaan otonomi daerah. Pembentukan undang-undang tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat danPemerintahan Daerah dimaksudkan untuk mendukung pendanaan atas penyerahan urusan kepada pemerintahan daerah. Pendanaan tersebut menganut prinsip money follows function, yang mengandung makna bahwa pendanaan mengikuti fungsi pemerintahan yang menjadi kewajiban dan tanggung jawab masing-masing tingkat pemerintahan. Kadjatmiko (dalam Halim, 2007: 194) mengatakan, dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat yang didasarkan pada azas desentralisasi, daerah diberikan kewenangan untuk memungut pajak dan retribusi (tax assignment) serta bantuan keuangan (grant transfer) atau dikenal dengan dana perimbangan. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah, Pasal 5 ayat 2 menjelaskan, Pendapatan daerah bersumber dari: 1) Pendapatan Asli Daerah; 2) Dana Perimbangan; dan 3) Lain-lain Pendapatan Daerah Yang Sah.

B. Sumber Pendapatan Pemerintah Daerah a) Pendapatan Asli Daerah Pendapatan Asli Daerah, selanjutnya disebut PAD adalah pendapatan yang diperoleh

daerah

yang

dipungut

berdasarkan

Peraturan

Daerah

sesuai

denganperaturan perundang-undangan (UU Nomor 33 Tahun 2004 Pasal 1, ayat 18). Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

77


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Sumber Pendapatan Asli Daerah, diperoleh dari: a) Pajak Daerah; b) Retribusi Daerah;c) Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan; dan d) Lain-lain PAD yang sah. Pendapatan Asli Daerah bertujuan memberikan kewenangan kepada pemerintah daerah untuk mendanai pelaksanaan otonomi daerah sesuai dengan potensi daerahsebagai perwujudan desentralisasi. Sidik et.al (2004: 77) menegaskan, secara

utuhdesentralisasi

fiskal

mengandung

pengertian

bahwa

untuk

mendukungpenyelenggaraan otonomi daerah yang luas, nyata, dan bertanggung jawab, kepadadaerah diberikan kewenangan untuk memberdayakan sumber keuangan sendiri dandidukung dengan perimbangan keuangan pusat dan daerah. Kewenangan untukmemberdayakan sumber keuangan sendiri dilakukan dalam wadah PAD yang sumberutamanya adalah pajak daerah dan retribusi daerah. Idealnya suatu perimbangankeuangan pusat dan daerah terjadi apabila setiap tingkat pemerintahan independendalam bidang keuangan untuk membiayai pelaksanaan tugas dan wewenang masingmasing.Artinya PAD menjadi sumber pendapatan utama atau dominan, sementarasubsidi atau transfer dari tingkat pemerintah pusat merupakan sumber penerimaanpendukung atau tambahan yang peranannya tidak dominan. PAD merupakan salahsatu sumber pembiayaan pemerintahan daerah yang peranannya sangat tergantungkemampuan dan kemauan daerah dalam menggali potensi yang ada di daerah.Menurut Kaho (2007: 136), salah satu kriteria penting untuk mengetahui secara nyatakemampuan daerah dalam mengatur dan mengurus rumah tangganya adalah selfsupporting dalam bidang keuangan. Faktor keuangan merupakan faktor esensialdalam mengukur tingkat kemampuan daerah dalam melaksanakan otonomidaerahnya. Menurut Halim (2007: 1997), pemerintah daerah menghadapi dilema, di satu sisi mereka harus meningkatkan terus jumlah PAD-nya untuk mengimbangi semakin meningkatnya kebutuhan biaya penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan, di sisi lain potensi di daerah yang bisa dijadikan sebagai sumber pendapatan daerah relatif kecil. Sidik et.al (2004: 77) juga mengatakan, sebagai rangkaian dari pengalihan kewenangan sebagai wujud pelaksanaan otonomi daerah, dukungan pembiayaan yang memadai akan menjadi syarat utama guna mencapai hasil optimal. Ketergantungan yang tinggi terhadap penerimaan dari pemerintah pusat disatu sisi dan rendahnya peranan PAD dalam penerimaan daerah di satu sisi membawa konsekuensi terhadap rendahnya kemampuan PAD dalam membiayai pengeluaran Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

78


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

daerah. Kondisi ini tentu saja sangat menyulitkan pemerintah daerah untuk melaksanakan otonomi secara nyata. Tim Asistensi Menteri Keuangan Bidang Desentralisasi Fiskal (2008: 44) menjelaskan, rendahnya penerimaan pajak dan retribusi daerah ditunjukkan oleh data tahun 2001 sampai dengan tahun 2005 bahwa kontribusi PAD terhadap APBD hanya kurang dari 10%. Peranan PAD yang relative kecil menyebabkan penerimaan pemerintah daerah baik secara langsung maupun tidak langsung sangat tergantung pada transfer dari pemerintah pusat. Menurut Kuncoro (2004: 13), setidaknya ada lima penyebab utama rendahnya PAD yang pada gilirannya menyebabkan tingginya ketergantungan terhadap subsidi dari pusat, yaitu: 1) kurang berperannya perusahaan daerah sebagai sumber pendapatan daerah; 2) tingginya derajat sentralisasi dalam bidang perpajakan. Semua pajak utama yang paling produktif dan buoyant baik pajak langsung dan tak langsung, ditarik oleh pusat; 3) kendati pajak daerah cukup beragam ternyata hanya sedikit yang bisa diandalkan sebagai sumber penerimaan; 4) bersifat politis, adanya kekhawatiran apabila daerah mempunyai sumber keuangan yang tinggi maka ada kecendrungan terjadi disintegrasi dan separatisme; 5) kelemahan dalam pemberian subsidi dari pemerintah pusat kepada pemerintah daerah. Sidik et.al (2004: 75) mengatakan, selama ini rendahnya PAD dalam struktur penerimaan daerah disebabkan karena sumber-sumber yang masuk dalam ketagori PAD umumnya bukan merupakan sumber potensial bagi daerah. Sumber-sumber potensial di daerah sudah diambil sebagai sumber penerimaan pemerintah pusat, sehingga yang tersisa di daerah hanya sumber-sumber penerimaan yang kurang potensial. Dalam hal yang sama Kumorotomo (2008: 364) mengatakan, karena pajak-pajak yang memberi hasil tinggi tidak didesentralisasikan, kontinuitas kebijakan yang lain ialah bahwa ketergantungan daerah kepada bantuan pemerintah pusat masih tetap tinggi seperti ditunjukkan oleh besarnya persentase DAU di dalam anggaran pemerintah daerah. Sedangkan Bird dan Vaillancourt (2000: 165) berpendapat, sentralisasi perpajakan juga didorong oleh tujuan untuk mengurangi kesenjangan antar daerah akibat perbedaan pada besarnya sumber-sumber pajak. Walaupun tujuan-tujuan ini cukup beralasan dan penting, perlu juga untuk mempertimbangkan upaya-upaya memperluas pilihan-pilihan pajak daerah, yang sesuai dengan tujuan-tujuan tersebut. Sistem perpajakan yang sangat sentralistis ini merupakan alasan mengapa pemerintah daerah tidak dapat melakukan pembiayaan Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

79


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

sendiri, dan demikian kecilnya porsi penerimaan sendiri dalam struktur pengeluaran mereka. Sidik et.al (2004: 79) menegaskan, ketimpangan perbandingan antara PAD sebagai pendapatan local dengan pendapatan luar daerah berupa dana perimbangan sebagai transfer dari pusat dalam komponen pendapatan APBD menjadi masalah yang kritis. Jika pemerintah daerah terjebak untuk segera meningkatkan PAD secara drastis maka upaya peningkatan pajak daerah dan retribusi daerah menjadi pilihan, dan hal tersebut berarti akan mengurangi peluang daerah untuk meraih investasi dan semakin menambah beban masyarakat dan para investor. Namun, apabila pemerintah daerah terlambat untuk meningkatkan PAD maka semakin jauh harapan kemandirian daerah akan tercapai.

b) Dana Perimbangan Dana Perimbangan adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan kepada daerah untuk mendanai kebutuhan Daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi (UU Nomor 33 Tahun 2004, Pasal 1 ayat 19). Dana Perimbangan terdiri atas, 1) Dana Bagi Hasil (DBH); 2) Dana Alokasi Umum (DAU); dan 3) Dana Alokasi Khusus (DAK). Menurut Bastian (2006: 338), Perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dan daerah adalah suatu system pembiayaan pemerintahan dalam kerangka negara kesatuan, yang mencakuppembagian keuangan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah sertapemerataan antardaerah

secara

proporsional,

demokratis,

adil,

dan

transparan

denganmemperhatikan potensi, kondisi, serta kebutuhan daerah, sejalan dengan kewajiban dan pembagian kewenangan serta tata cara penyelenggaraan kewenangan tersebut,termasuk pengelolaan dan pengawasan keuangannya. Sidik et.al (2004: 77)mengatakan, perimbangan keuangan pusat dan daerah mencakup pengertian yangsangat luas yaitu, bahwa pelaksanaan otonomi daerah diwujudkan dalam suatu bentukkeadilan horizontal maupun vertikal, serta berusaha mewujudkan tatananpenyelenggaraan pemerintahan (dari sisi keuangan) yang lebih baik menujuterwujudnya clean governmentdan good governance. Perimbangan keuangan pusatdan daerah merupakan alat utama dalam pelaksanaan desentralisasi fiskal, sebagaikonsekuensi dari pelaksanaan otonomi daerah. Sidik et.al (2004: 152) mengatakan,transfer dana dari pemerintah pusat kepada daerah (intergovernmental fiscal transfer)merupakan satu dari beberapa pilar pokok desentralisasi fiskal. Dalam Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

80


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

konteksIndonesia dewasa ini, transfer dana dari pemerintah pusat ke daerah tersebut adalahdalam wujud DAU dan DAK. DAU merupakan transfer dana yang bersifat umum(block grant), sementara DAK merupakan transfer dana yang bersifat spesifik, yaitutujuan-tujuan tertentu yang sudah digariskan (specific grant). Penerimaan merupakan salah satu refleksi seberapa besar daerah dipercayadan mempunyai kemampuan mengelola sumber-sumber pendapatan sendiri untukmembiayai pengeluarannya. Jika untuk satu atau beberapa alasan sumber-sumberfiskal yang penting dikonsolidasikan dan dikelola di tingkat pusat, maka perantransfer akan menjadi dominan. Tetapi jika beberapa sumber fiskal yang pentingdikelola oleh daerah, maka transfer seharusnya kurang dominan. Menurut TimAsistensi

Menteri

Keuangan

Bidang

Desentralisasi

Fiskal

(2008:

12),

masalahstrategis pada desentralisasi fiskal di Indonesia adalah pada sistem transfer antartingkat pemerintahan. Transfer dari pemerintah pusat pada prakteknya masihmerupakan sumber pembiayaan dominan pada sebagian besar pemerintah daerahdi Indonesia. Sampai saat ini, penerapan sistem transfer di Indonesia dicirikan oleh:1) sering adanya perubahan formula untuk block grants (DAU) dan conditionalgrants (DAK); 2) peningkatan cakupan sektor dari revenue sharing (DBH) danpenerapan earmarkedpengeluaran dari alokasi DBH yang diterima oleh daerah; dan3) perubahan total alokasi block grants DAU dan conditional grants DAK, serta4) belum adanya hubungan antara transfer dan expenditure assignments atau dalamhal ini target pencapaian SPM (standar pelayanan minimum).

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

81


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

C. Kondisi PAD Sebelum dan Sesudah Desentralisasi a) Perkembangan PAD Tahun 1994-2008 Gambar 1. PAD Kabupaten/Kota,Provinsi dan Nasional Tahun 1994-2008

Dari Gambar 1 di atas dapat dilihat bahwa setelah penerapan desentralisasi, pendapatan daerah Kabupaten/kota yang bersumber dari PAD secara nominal mengalami peningkatan yang signifikan dibandingkan periode sebelum penerapan desentralisasi, yaitu dari .. ke .... Selain itu, kondisi yang serupa juga terlihat untuk propinsi maupun data nasional. Seperti yang terlihat pada Gambar di atas, ........terlihat bahwa setelah penerapan desentralisasi, pendapatan daerah Provinsi yang bersumber dari PAD secara nominal mengalami peningkatan yang signifikan dibandingkan periode sebelum penerapan desentralisasi.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

82


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

b) Rasio PAD terhadap Pendapatan Tahun 1994-2008 Gambar 2. Persentase PAD/Pendapatan Kabupaten/ Kota seluruh Indonesia Tahun 1994-2008

Dari Gambar di atas dapat dilihat bahwa proporsi PAD terhadap Pendapatan untuk Kabupaten/Kota berkisar antara 4,44% sampai dengan 13,84%. Untuk masa sebelum desentralisasi 5,30%(1994) pada proporsi terkecil dan 13,84%(1996) untuk proporsi terbesar. Sedangkan saat desentralisasi 4,44%(2004) sampai dengan 8,24%(2005). Untuk

rata-rata

proporsi

PAD

terhadap

Pendapatan

untuk

Kabupaten/Kota sebelaum desentralisasi (1994-2000) sebesar 10,95%, sedangkan rata-rata proporsi PAD terhadap Pendapatan untuk Kabupaten/Kota saat desentralisasi (2001-2008) sebesar 6,81%.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

83


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Gambar 3. Rasio PAD/Pendapatan Propinsi seluruh Indonesia Tahun 1994-2008

Dari Gambardiatas dapat dilihat bahwa proporsi PAD terhadap Pendapatan untuk Provinsi berkisar antara 4,44% sampai dengan 13,84%. Untuk masa sebelum desentralisasi 5,30%(1994) pada proporsi terkecil dan 13,84%(1996) untuk proporsi terbesar.

Sedangkan

setelah

desentralisasi

4,44%(2004)

sampai

dengan

8,24%(2005). Untuk rata-rata proporsi PAD terhadap Pendapatan untuk Provinsi sebelum desentralisasi (1994-2000) sebesar 32,46%, sedangkan rata-rata proporsi PAD terhadap Pendapatan untuk Kabupaten/Kota saat desentralisasi (2001-2008) sebesar 39,75%. Gambar 4. Rasio PAD/Pendapatan Nasional seluruh Indonesia Tahun 1994-2008

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa proporsi PAD terhadap Pendapatan untuk Nasional berkisar antara 10,48% sampai dengan 23,96%. Untuk masa sebelum

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

84


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

desentralisasi 13,75%(1994) pada proporsi terkecil dan 23,96%(1996) untuk proporsi terbesar.

Sedangkan

setelah

desentralisasi

10,48%(2004)

sampai

dengan

20,97%(2005). Untuk rata-rata proporsi PAD terhadap Pendapatan untuk Nasional sebelum desentralisasi (1994-2000) sebesar 19,47%, sedangkan rata-rata proporsi PAD terhadap Pendapatan untuk Kabupaten/Kota saat desentralisasi (2001-2008) sebesar 15,84%. c) Rasio PAD terhadap Belanja Pegawai Tahun 1994-2008 Gambar 5. Perbandingan PAD dengan Belanja Pegawai Kabupaten/Kota Seluruh Indonesia Tahun 1994-2008

Berdasarkan tabel diatas terlihat bahwa sebelum desentralisasi, proporsi PAD dibandingkan Belanja Pegawai pada kabupaten/kota pernah mencapai diatas 40% yaitu pada tahun 1995 dan 1996, dan proporsi terendah pada tahun 1999 dan 2000 yaitu 19%. Pada masa setelah penerapan desentralisasi terjadi penurunan proporsi dari PAD terhadap Belanja Pegawai kabupaten/kota yang sangat signifikan. Proporsi tertinggi pada masa ini sebesar 19% yang terjadi pada tahun 2002, dan proporsi terendah pada tahun 2001 sebesar 15%. Dari hal tersebut di atas dapat kita lihat bahwa setelah penerapan desentralisasi terjadi penurunan yang signifikan pada kemampuan dari PAD untuk membiayai belanja pegawai.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

85


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Untuk

rata-rata

proporsi

Kumpulan Makalah

PAD

terhadap

Belanja

Pegawai

untuk

kabupaten/kota sebelum desentralisasi (1994-2000) sebesar 29,83%, sedangkan rata-rata proporsi PAD terhadap Belanja Pegawai saat desentralisasi (2001-2008) sebesar 17,02%.

Gambar 6. Perbandingan PAD dengan Belanja Pegawai Provinsi Seluruh Indonesia Tahun 1994-2008

Berdasarkan tabel diatas terlihat bahwa sebelum desentralisasi, proporsi PAD dibandingkan Belanja Pegawai untuk Provinsi menunjukkan trend kenaikan, mulai dari tahun 1994 sampai 2000. Proporsi terendah pada tahun 1994(60%)

dan

tertinggi pada tahun 2000 (194%). Meskipun pada rentang tahun 1995 ke tahun 1997 kenaikan terlihat sangat tipis. Pada masa setelah penerapan desentralisasi terjadi fluktuasi proporsi dari PAD terhadap Belanja Pegawai. Proporsi tertinggi pada masa ini sebesar 244% yang terjadi pada tahun 2002, dan proporsi terendah pada tahun 2001 sebesar 172%. Dari

hal tersebut di atas dapat kita lihat bahwa setelah penerapan

desentralisasi terjadi peningkatan kemampuan PAD Provinsi yang signifikan untuk membiayai belanja pegawai. Untuk rata-rata proporsi PAD terhadap Belanja Pegawai untuk Provinsi sebelum desentralisasi (1994-2000) sebesar 125%, sedangkan rata-rata proporsi PAD terhadap Belanja Pegawai saat desentralisasi (2001-2008) sebesar 177%.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

86


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Gambar 7. Perbandingan PAD dengan Belanja Pegawai Nasional Seluruh Indonesia Tahun 1994-2008

Dari table tersebut diatas terlihat bahwa secara nasional kemampuan PAD untuk membiayai Belanja Pegawai pada masa setelah desentralisasi mengalami penurunan. Ini terlihat dari kemampuan tertinggi pada masa sebelum desentralisasi sebesar 69% (1999) dan terendah sebesar 38% (2000). Sementara setelah pelaksanaan desentralisasi dari kemampuan tertinggi pada masa sebelum desentralisasi sebesar 55% (2005) dan terendah sebesar 37% (2001). Untuk rata-rata proporsi PAD terhadap Belanja Pegawai untuk Nasional sebelum desentralisasi (1994-2000) sebesar 54,32%, sedangkan rata-rata proporsi PAD terhadap Belanja Pegawai saat desentralisasi (2001-2008) sebesar 45,85%.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

87


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

3. Kesimpulan & Saran A. Kesimpulan NO 1. 2. 3. 4. 5. 6.

7. 8. 9.

URAIAN Perkembangan PAD Kabupaten/Kota tahun 1994-2008 Perkembangan PAD Provinsi tahun 19942008 Perkembangan PAD Nasional (Kabupaten /Kota/Provinsi) tahun 1994-2008 Rasio PAD terhadap total Pendapatan Kabupaten/Kota tahun 1994-2008 Rasio PAD terhadap total Pendapatan Provinsi tahun 1994-2008 Perkembangan PAD Nasional terhadap Total Pendapatan (Kabupaten /Kota/Provinsi) tahun 1994-2008 Rasio PAD terhadap Belanja Pegawai Kabupaten/Kota tahun 1994-2008 Rasio PAD terhadap Belanja Pegawai Provinsi tahun 1994-2008 Perkembangan PAD Nasional terhadap Belanja Pegawai (Kabupaten /Kota/Provinsi) tahun 1994-2008

SEBELUM DESENTRALISASI Meningkat

SESUDAH DESENTRALISASI Meningkat

Meningkat

Meningkat

Meningkat

Meningkat

Meningkat

Meningkat

Meningkat

Meningkat

Meningkat

Meningkat

Menurun

Menurun

Meningkat

Meningkat

Meningkat

Meningkat

1. Rata-rata Rasio PAD terhadap total Pendapatan Kabupaten/Kota tahun 19942008 sebelum desentralisasi(10,95%), lebih tinggi dibandingkan dengan sedangkan rata-rata proporsi PAD terhadap Pendapatan untuk Kabupaten/Kota saat desentralisasi (2001-2008) sebesar 6,81%. Hal ini menunjukkan bahwa desentralisasi ini menyebabkantingkat ketergantungan Pemerintah Daerah Kabupaten dan Kota semakin tinggi terhadap Pemerintah Pusat. 2. Rata-rata Rasio PAD terhadap total Pendapatan Provinsi tahun 1994-2008 sebelum desentralisasi(10,95%), lebih tinggi dibandingkan dengan sedangkan rata-rata proporsi PAD terhadap Pendapatan untuk Provinsi saat desentralisasi (2001-2008) sebesar 6,81%. Hal ini menunjukkan bahwa desentralisasi ini menyebabkan tingkat ketergantungan Pemerintah Daerah Kabupaten dan

Kota semakin tinggi terhadap Pemerintah Pusat.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

88


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

B. Saran 1) Mengusahakan

kemajuan

pertumbuhan

ekonomi

daerah

dengan

meningkatkan jumlah PDRB, melalui upaya pengembangan sektor primer (pertanian) dengan sistem irigasi yang akan mampu menjamin peningkatan produk petanian secara kontinyu. Kemudian peningkatan sektor-sektor yang mempunyai potensi besar di masing-masing daerah yang belum memberi kontribusi yang maksimum seperti sektor pertanian, pertambangan dan penggalian, industri pengolahan, perdagangan, hotel dan restoran, dan lainlain diharapkan tetap harus mendapat perhatian serius, karena bahan baku yang tersedia cukup berlimpah. 2) Mengupayakan peningkatan pendapatan asli daerah yang memang semestinya dibarengi dengan peningkatan pelayanan kepada masyarakat dengan perbaikan fasilitas objek pajak yang ada, kemudian pengembangan pariwisata di daerah sudah saatnya untuk dilakukan, hal itu sebagai alternatif penambahan objek pajak baru. Selanjutnya yang menyangkut kebutuhan penting masyarakat adalah pelayanan kesehatan yang lebih baik untuk merangsang masyarakat dalam membayar retribusi 3) Meningkatkan efisien dan efektivitas penggunaan anggaran belanja pembangunan serta lebih bijaksana dalam memprioritaskan pembangunan daerahnya. Terutama diharapkan perhatian dari pemerintah daerah untuk dapat memberikan sarana dan pasarana padapembangunan jalan serta pembangunan sumber daya manusia yang lebih merata, sehingga hasil pembangunan dapat dinikmati masyarakat seluruhnya. Tidak berhubungan dengan PAD. 4) Pemerintah perlu mengkaji ulang tentang tingginya transfer dana dari pusat yang diduga justru menyebabkan rendahnya inisiatif pemda untuk meningkatkan PAD. Brodjonegoro dan Vasques (2002) menemukan adanya korelasi negatif antara besanya DAU dengan tax effort daerah. Ini bukan saran, melainkan dalam pembahasan. Dihilangkan saja.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

89


PELATIHAN ANALISIS DATA KEUANGAN DAERAH 2010

DECENTRALIZATION SUPPORT FACILITY – THE WORLD BANK KEMENTERIAN KEUANGAN – RI LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASAYARAKAT – FEUI

SLIDE PRESENTASI POWERPOINT: URGENSI DAN STRATEGI ANALISA LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH Disusun oleh: JATMIKO IKHSANI/ 19720221 199403 1 001/ APTD ERDHANY DWI CAHYADI/ 19840729 200602 1 001/ DKD PINTOR CARLON D. SITORUS/ 19871209 200912 1 006/ DKD NANAG GARENDRA TIMUR/ 19821006 200901 1 009/ EDDPD NURAN/ 19630706 198703 1 002/ DKD

JAKARTA SEPTEMBER 2010

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

91


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

URGENSI DAN STRATEGI ANALISA LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH

Pelatihan Analisis Data Keuangan Daerah Tahun 2010

OUTLINE A. PENDAHULUAN

B. ANALISA LAPORAN KEUANGAN PEMDA C. PEMBENTUKAN RASIO D. KESIMPULAN

A. PENDAHULUAN Latar Belakang 1. Penggunaan Analisis Laporan Keuangan sektor Pemerintah masih sangat terbatas, masih fokus pada laporan realisasi anggaran. 2. Belum adanya landasan teori analisis laporan keuangan pemerintah yang memadai. 3. Belum adanya nama dan kaidah pengukuran yang seragam. 4. Dengan berlakunya Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, yang menyebutkan bahwa laporan pertanggungjawaban keuangan meliputi Neraca, Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Arus Kas dan Catatan atas Laporan Keuangan Daerah maka perlu dikembangkan teknik analisis laporan keuangan pemerintah daerah yang memadai

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

93


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

B. ANALISA LAPORAN KEUANGAN PEMDA

1. Pengertian Analisis Laporan Keuangan Pemda Analisis Laporan Keuangan merupakan analisis yang dilakukan terhadap berbagai macam informasi yang disajikan dalam laporan keuangan atau upaya untuk mengidentifikasi ciri – ciri keuangan berdasarkan laporan keuangan suartu entitas tertentu.

Karakteristik analisis laporan keuangan Fokus pada laporan keuangan utama Memuat analisis hubungan Memuat implikasi dan prediksi Dipengaruhi oleh kemampuan analisis

• • • •

B. ANALISA LAPORAN KEUANGAN PEMDA

2. Tujuan dan Manfaat Analisis Laporan Keuangan Pemda Tujuan : • • •

• • •

Meyakini Ketaatan terhadap peraturan perundang – undangan yang berlaku. Mengetahui kondisi keuangan pemerintah daerah serta perubahan – perubahannya. Mengetahui kemampuan pemerintah daerah dalam memenuhi kewajibannya. Mengetahui kemampuan pemerintah daerah dalam menyediakan dana untuk kegiatannya. Mengevaluasi kinerja pemerintah daerah dalam melaksanakan program programnya. Mengetahui potensi pemerintah daerah dalam menghasilkan sumber daya.

B. ANALISA LAPORAN KEUANGAN PEMDA Manfaat : • • • •

• •

Dapat menyediakan tambahan penjelasan atas data dan informasi yang memang sudah tersedia pada laporan keuangan. Dapat memberikan informasi yang tidak secara ekplisit disajikan di dalam laporan keuangan. Dapat mengetahui terdapatnya kesalahan dan hal hal yang bersifat tidak konsisten yang terkandung dalam laporan keuangan. Dapat mengetahui sifat-sifat dari hubungan baik antar-pos maupun antar laporan, yang dapat digunakan untuk prediksi, rating, dan lain sebagainya. Dapat menilai perkembangan dan pencapaian yang diperoleh oleh suatu entitas serta membuat proyeksi keuangan di masa mendatang. Dapat mengevaluasi kondisi keuangan entitas masa lalu, saat ini, dan perkiraan di masa yang akan datang. Dapat mengetahui komposisi struktur keuangan entitas, sehingga dapat memahami situasi dan kondisi keuangan yang dialami oleh suatu entitas.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

94


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

B. ANALISA LAPORAN KEUANGAN PEMDA B. ANALISA LAPORAN PEMDA 3. Teknik â&#x20AC;&#x201C; teknik dalam AnalisaKEUANGAN Laporan Keuangan Teknik-teknik analisa laporan keuangan : a. Analisa Unsur b. Analisa Vertikal

c. Analisa Horisontal d. Analisa Rasio /analisa perbandingan

C. PEMBENTUKAN RASIO (ANALISIS PERBANDINGAN) Jenis Analisis Rasio/Perbandingan : A. Analisis Rasio / Perbandingan Pos APBD 1. 2. 3. 4. 5.

Perbandingan Realisasi vs Anggarannya Perbandingan Realisasi Tahun Ini vs Tahun Lalu Efektifitas Pendapatan Asli Daerah Efisiensi Pendapatan Asli Daerah Keserasian Belanja

B. Analisis Rasio / Perbandingan Pos Neraca 1. Likuiditas, 2. Solvabilitas 3. Leverage 4. Fleksibititas 5. Sustainibilitas 6. Kemandirian Keuangan Daerah

D. KESIMPULAN

1. Perlunya pengembangan landasan teori atas Analisis Laporan Keuangan sektor Pemerintah yang selama ini masih sangat terbatas, sehingga dapat dihasilkan teknik analisis laporan keuangan pemerintah daerah yang memadai. 2. Perlunya dibuatkan suatu pedoman dari pemerintah yang mengatur mengenai analisis laporan keuangan pemerintah, sehingga didapat nama dan kaidah pengukuran yang seragam. 3. Analisis Laporan Keuangan sangat bermanfaat bagi para pengguna laporan keuangan sebagai tambahan penjelasan maupun informasi yang secara tidak ekplisit disajikan dalam laporan keuangan.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

95


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Terima Kasih

Terima Kasih

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

96


PELATIHAN ANALISIS DATA KEUANGAN DAERAH 2010

DECENTRALIZATION SUPPORT FACILITY – THE WORLD BANK KEMENTERIAN KEUANGAN – RI LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASAYARAKAT – FEUI

SLIDE PRESENTASI POWERPOINT: ANALISIS KEMANDIRIAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH Disusun oleh: JATMIKO IKHSANI/ 19720221 199403 1 001/ APTD ERDHANY DWI CAHYADI/ 19840729 200602 1 001/ DKD PINTOR CARLON D. SITORUS/ 19871209 200912 1 006/ DKD NANAG GARENDRA TIMUR/ 19821006 200901 1 009/ EDDPD NURAN/ 19630706 198703 1 002/ DKD

JAKARTA SEPTEMBER 2010

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

97


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

ANALISIS KEMANDIRIAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH

Pelatihan Analisis Data Keuangan Daerah Tahun 2010

PENDAHULUAN LATAR BELAKANG  Mewujudkan cita-cita dan tujuan nasional serta memberikan arah bagi pelaksanaan pembangunan agar dapat berjalan dengan efektif dan sesuai dengan sasarannya adalah dengan melaksanakan desentralisasi.  Penyerahan wewenang pemerintahan oleh Pemerintah Pusat kepada daerah otonom untuk mengatur dan mengurus semua urusan pemerintahan diluar yang menjadi urusan pusat.  kemampuan keuangan daerah, yang berarti daerah tersebut memiliki kemampuan dan kewenangan untuk menggali sumber-sumber keuangan, dan menggunakannya dalam rangka membiayai penyelenggaraan pemerintahan TUJUAN Mengukur seberapa besar tingkat kemandirian keuangan Kota Surabaya dan Kabupaten Pamekasan.

PERSAMAAN RASIO 1

2

3

4

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

99


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

ANALISIS A. RASIO 1 Kab. Pamekasan Kota Surabaya Pendapatan (Juta Rupiah)

617,157

2,318,763

PAD (Juta Rupiah)

36,958

397,990

Rasio PAD

5.99%

17.16%

B. RASIO 2 Kab. Pamekasan Kota Surabaya 55,573 8,075 121,796 588,456 134,093 474,564 21.72% 0.76%

Dak (Juta Rupiah) B barang & Jasa (Juta Rupiah) B Modal (Juta Rupiah) R DAK

ANALISIS (Lanjutan) C. RASIO 3 B pegawai (Juta Rupiah) Pendapatan (Juta Rupiah) Dak (Juta Rupiah) Dana penyesuaian(Juta Rupiah) Hibah (Juta Rupiah) Dana Darurat (Juta Rupiah) Pembiayaan Netto (Juta Rupiah)) R Belanja pegawai

Kab. Pamekasan 328,147 617,157 55,573 5,522

Kota Surabaya 859,823 2,318,763 8,075 9,573 1,000

130,196 47.80%

1,279,558 24.00%

D. RASIO 4

Aset tetap (Juta Rupiah) PAD (Juta Rupiah) Rasio PAD

Kab. Pamekasan Kota Surabaya 1,310,256 29,740,283 36,958 397,990 2.82% 1.34%

KESIMPULAN -

Kemandirian keuangan Kota Surabaya dilihat dari sudut pandang PAD dengan Total Pendapatan tergolong kurang dengan pola hubungan instruktif. Kemampuan Pemerintah Kota Surabaya dalam memanfaatkan/ menggunakan asset yang dimilikinya untuk menghasilkan pendapatan sangat rendah.

-

Kemandirian keuangan Kabupaten Pamekasan dilihat dari sudut pandang PAD dengan

Total Pendapatan tergolong sangat kurang dengan pola hubungan termasuk instruktif. Kemampuan Pemerintah Kabupaten Pamekasan dalam memanfaatkan/menggunakan

asset yang dimilikinya untuk menghasilkan pendapatan juga sangat rendah. -

Kota Surabaya apabila dilihat dari sisi PAD dengan Total Pendapatan ternyata lebih baik dibandingkan dengan Kabupaten Pamekasan. Sedangkan apabila dilihat dari kemampuan menggunakan/memanfaatkan asset yang dimiliki, Kabupaten Pamekasan ternyata lebih efektif.

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

100


LEMBAGA PENYELIDIKAN EKONOMI DAN MASYARAKAT FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

Kumpulan Makalah

Terima Kasih

Terima Kasih

Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah

101



Kumpulan Makalah - Pelatihan Analisis Data dan Keuangan Daerah