Issuu on Google+

          Tenurial, Tata Kelola dan Bisnis Kehutanan  Pengalaman dan Peluang untuk Asia pada Konteks Perubahan   

Menyingkap Potensi Hutan Melalui Reformasi Tenurial  Pesan dan rekomendasi utama dari Konferensi Internasional tentang Tenurial, Tata Kelola dan Usaha  Kehutanan: Pengalaman dan Peluang untuk Asia pada Konteks Perubahan  Lombok, Indonesia – 11‐15 July 2011    Disponsori oleh Pemerintah Indonesia, Konferensi Internasional tentang Tenurial, Tata Kelola dan Usaha  Kehutanan: Pengalaman dan Peluang untuk Asia pada Konteks Perubahan berlangsung di Santosa Villas  dan  Resorts,  Lombok,  Indonesia.  Konferensi  ini  diorganisir  oleh  Kementerian  Kehutanan  Indonesia,  International  Tropical  Timber  Organization  (ITTO),  Rights  and  Resource  Initiatives  (RRI),  dengan  dukungan dari 20 organisasi lain, termasuk Global Alliance of Community Forestry (GACF).  Upacara pembukaan dilakukan oleh Wakil Presiden Boediono, dan dihadiri oleh Zulkifli Hassan, Menteri  Kehutanan;  Mohammad  Nuh,  Menteri  Pendidikan;  Kuntoro  Mangkusubroto,  Ketua  Unit  Kerja  Presiden  bidang  Pengawasan  dan  Pengendalian  Pembangunan;  TGH.  M.  Zainul  Majdi,  Gubernur  Provinsi  Nusa  Tenggara  Barat;  Emmanuel  Ze  Meka,  Direktur  Eksekutif  ITTO;  Hedar  Laujeng,  Ketua  Kamar  Masyarakat  Dewan  Kehutanan  Nasional  Indonesia;  dan  Andy  White,  Koordinator  Rights  and  Resources Initiative.   


Sekitar  300  peserta  yang  terdiri  dari  sejumlah  ahli  dari  Indonesia  dan  berbagai  negara  lain  di  wilayah  Asia‐Pasifik  (Australia,  Banglades,  Cina,  Fiji,  India,  Jepang,  Laos,  Malaysia,  Myanmar,  Nepal,  Selandia  Baru,  Pakistan,  Papua  Nugini,  Filipina,  Sri  Lanka,  Thailand,  Vietnam),  dari  Eropa  (Italia,  Belanda,  Norwegia,  Inggris),  Afrika  (Kamerun,  Kenya,  Liberia),  Amerika  (Bolivia,  Brasil,  Guatemala,  Nikaragua,  Amerika  Serikat),  organisasi  regional  (RECOFTC,  REFACOF,  Samdhana  Institute),  dan  organisasi  internasional (FAO,  GACF,  ICRAF,  ITTO,  RRI,  TRAFFIC, UNFF,  WRI), perwakilan pemerintah, masyarakat  sipil,  masyarakat  setempat,  pemimpin  adat,  beberapa  pejabat  terpilih,  dan  sejumlah  donor  (Ford  Foundation/Climate  and  Land  Use  Alliance,  GIZ,  EU‐EFI  FLEGT  Asia,  JICA,  UK Climate Change Unit)  ikut  ambil  bagian  pada  pertemuan  yang  penting  ini,  yang  terdiri  dari  sesi pleno, sesi paralel dan  kunjungan ke lapangan.   Pada Konferensi Internasional tentang Tenurial, Tata Kelola dan Usaha Kehutanan: Peluang Baru untuk  Afrika Tengah dan Barat yang diselenggarakan di Yaounde pada tahun 2009, para peserta merumuskan  sebuah pernyataan yang mendukung diselenggarakannya pertemuan pada tahun 2011 untuk membahas  perkembangan  baru  dalam  reformasi  tenurial  dan  tata  kelola  hutan  dengan  fokus  di  Asia.    Agenda  tersebut  kemudian  diintegrasikan  dan  disahkan  sebagai  kegiatan  kebijakan  strategis  47  dari  Program  Kerja Dua Tahunan ITTO 2010‐2011.  Tujuan dari konferensi Lombok ini adalah untuk mengkatalisasi berbagai aksi baru dan lebih luas dalam  memajukan  reformasi  tenurial,  meningkatkan  tata  kelola  hutan  dan  mendukung  usaha  hutan  berbasis  masyarakat di wilayah Asia Pasifik. Perubahan konteks peraturan dan kelembagaan dari lanskap hutan  akan  berkontribusi  bagi  tujuan  yang  lebih  luas  dalam  meningkatkan  penghidupan  kaum  miskin,  memastikan  investasi,  mendorong  pembangunan  ekonomi  masyarakat,  dan  menangani  perubahan  iklim.  Keluaran yang diharapkan dari konferensi ini adalah:  1. Meningkatnya  pemahaman  dasar  dan  pertukaran  informasi  tentang  kebijakan  tenurial  hutan  yang  inovatif,  perundang‐undangan,  pengaturan  kelembagaan,  dan  inisiatif  lain  dalam  konteks  nasional  dan  global  yang  senantiasa  berubah,  dengan  acuan  khusus  pada  wilayah  Asia‐Pasifik  dan perubahan iklim.  2.  Pemahaman  baru  tentang  implikasi  dari  tren  dan  perkembangan  tenurial  pada  pengelolaan  hutan oleh masyarakat untuk negara‐negara Asia‐Pasifik.  3. Refleksi  pada  pengalaman  dalam  memanfaatkan  hak  tenurial  dan  sumber  daya  hutan  pada  sejumlah negara di Asia‐Pasifik untuk memperkuat pengelolaan hutan lestari dan meningkatkan  penghidupan masyarakat yang bergantung pada hutan.  4. Adanya  peningkatan  mekanisme  bagi  partisipasi  para  pemangku  kepentingan  dan  pembagian  manfaat  yang  berkeadilan  atas  pemanfaatan  dan  konservasi  sumber  daya  hutan  tropis  yang  lestari, termasuk keadilan gender. 


5. Pemahaman  tentang  status  reformasi  dan  inisiatif  tenurial  hutan,  pembelajaran  dan  rekomendasi untuk langkah reformasi berikutnya.  Para  peserta  konferensi  mengidentifikasi  sejumlah  isu  utama,  tantangan  dan  pembelajaran,  serta  menyusun  rekomendasi  bagi  pemerintah,  donor  dan  organisasi  internasional,  masyarakat,  serta  organisasi  masyarakat  sipil.    Mereka  mencatat  bahwa  2011  adalah  Tahun  Hutan  Internasional  dan  mengakui Deklarasi Tingkat Menteri pada Sesi ke‐9 pada Forum Hutan PBB, di mana sejumlah menteri  berkomitmen  untuk  “meningkatkan  penghidupan  rakyat  dan  masyarakat  dengan  menciptakan  kondisi  yang  diperlukan  bagi  mereka  untuk  secara  lestari  mengelola  hutan,  termasuk  melalui  penguatan  kerja  sama dalam bidang keuangan, perdagangan, transfer teknologi, peningkatan kapasitas dan tata kelola,  serta  dengan  mendorong  tenurial  lahan  yang  pasti,  pembuatan  keputusan  partisipatif  dan  pembagian  keuntungan.” Hasil konferensi dirangkum pada bagian di bawah ini. 

  Isu‐isu dan tantangan utama dalam tenurial hutan, tata kelola dan bisnis masyarakat di Asia‐ Pasifik  Umum  •

Tenurial  hutan  tidak  seimbang  terjadi  di  banyak  negara  di  Asia,  dan  banyak  rakyat  yang  tidak  memiliki  akses  legal  terhadap  lahan.  Meskipun  masyarakat  memiliki  hak  adat  pada  sejumlah  besar  wilayah  hutan,  hal  ini  jarang  diakui  dalam  undang‐undang.  Pada  banyak  negara,  hak  masyarakat  adat  dan  masyarakat  setempat  untuk  mengelola  hutan  mereka  sendiri  masih  diabaikan,  dan  tidak  terdapat  mekanisme  legal  untuk  mendukung  masyarakat  adat  dan  masyarakat setempat dalam mengelola lahan dan wilayah hutan mereka. 

Sekitar  68%  dari  hutan  di  Asia‐Pasifik  dikelola  oleh  pemerintah,  dibandingkan  dengan  32%  di  Amerika Latin. Pada beberapa negara Asia, hampir semua hutan dikelola oleh pemerintah. Pada  hutan publik, sangat sedikit hutan yang diperuntukkan bagi pemanfaatan oleh masyarakat adat  dan  masyarakat  setempat.    Pada  banyak  negara  tingginya  tingkat  kepemilikan  negara  merupakan warisan dari era kolonial. 

Tingginya laju deforestasi dan degradasi hutan pada banyak negara di Asia adalah terkait dengan  ketidakadilan dalam penguasaan lahan dan kurangnya akses masyarakat yang bergantung pada  hutan terhadap hak kepemilikan. 

Para rimbawan cenderung berfokus pada aspek teknis dan ekonomis kehutanan, padahal hutan  juga memiliki aspek sosial dan politik. Para rimbawan tidak terlatih dengan baik untuk mengatasi  permasalahan semacam itu. 

Beberapa  pemerintah  di  Asia‐Pasifik  memiliki  program  untuk  menyediakan  akses  yang  lebih  besar  bagi  masyarakat  kampung  hutan,  dan  untuk  meneruskan  reforma  agraria,  namun  perkembangannya berjalan lambat.  Proses untuk menentukan batas hutan juga terlalu lambat. 


Pembalakan liar, korupsi, dan perambahan berlanjut semakin meluas, sebagian disebabkan oleh  ketidakjelasan tenurial. 

Bahkan  pada  negara  dengan  tenurial  masyarakat  yang  relatif  tinggi,  negara  seringkali  mempertahankan  hak  untuk  membatasi  pemanfaatan  ekonomi  lahan,  atau  bagian  dari  lahan  tersebut,  tanpa  kompensasi.    Sebagai  contoh,  diharuskannya  pemegang  ijin  untuk  mengalokasikan persentase tertentu lahan supaya tidak dipanen. 

Kurangnya  penelitian  yang  mendukung  reformasi  tenurial  hutan,  termasuk  pada  kepemilikan  lahan  adat  dan  dampak  dari  reformasi  tenurial  pada  konservasi  hutan,  keadilan  sosial,  dan  pengentasan kemiskinan. 

Kemiskinan dan pembangunan  •

Sebagian  penduduk  termiskin  di  Asia‐Pasifik  merupakan  masyarakat  yang  bergantung  pada  hutan, namun demikian bantuan pembangunan telah terus‐menerus gagal dalam memperbaiki  penghidupan para penduduk ini. 

Pemanenan dari hutan yang dikelola masyarakat dibatasi oleh peraturan yaitu hanya pada hasil‐ hasil untuk kebutuhan pokok saja. Masyarakat sangat terbatasi untuk memanen hasil‐hasil yang  bernilai tinggi, khususnya kayu. 

Kurangnya  komunikasi  antara  pemerintah  dan  masyarakat  membatasi  akses  masyarakat  terhadap sumber daya, program dan pasar, juga menghambat partisipasi yang adil dalam proses  pengembangan kebijakan. Dalam banyak kasus hal ini juga disebabkan oleh kurangnya kapasitas  masyarakat. Kompleksitas dari berbagai peraturan hutan menjadi halangan bagi pengembangan  masyarakat. 

Donor  memiliki  fleksibilitas  yang  rendah  dalam  menyediakan  dana  bagi  masyarakat  adat  dan  masyarakat setempat berikut federasi, asosiasi dan jaringan kerja mereka. 

Perubahan iklim  •

Deforestasi  dan  degradasi  hutan  di  wilayah  Asia‐Pasifik  merupakan  kontributor  signifikan  bagi  emisi gas rumah kaca global.  Sebagai contoh, mayoritas emisi gas rumah kaca bersumber dari  perubahan  tata  guna  lahan  dan  kehutanan.  Hak  tenurial  yang  jelas  dan  pasti  serta  akses  terhadap sumber daya merupakan hal yang sangat penting untuk mitigasi emisi gas rumah kaca  dari sektor tata guna lahan. 

Pertimbangan  bagi  pengetahuan  tradisional  kebanyakan  tidak  diikutkan  dalam  debat  internasional tentang mitigasi perubahan iklim. 

Lambatnya  negosiasi  tentang  REDD+  menyebabkan  ketidakpastian  pada  tingkat  nasional  dan  pada masyarakat kampung hutan. 


Konflik  •

Pengaturan  tenurial  hutan  yang  tidak  jelas,  tidak  adil  dan  saling  tumpang  tindih  telah  menyebabkan  terjadinya  konflik  –  antar  masyarakat,  antara  masyarakat  dengan  perusahaan,  dan antara masyarakat dengan pemerintah. Konflik‐konflik ini dapat dan terkadang melibatkan  kekerasan terhadap masyarakat. 

Pada  banyak  negara  tidak  terdapat  mekanisme  penyelesaian  konflik  yang  efektif  untuk  menyelesaikan  sengketa  atas  tenurial  hutan,  yang  dapat  diperparah  oleh  akses  yang  tidak  adil  terhadap informasi, ketidakseimbangan struktur kekuasaan dan lemahnya kapasitas. 

Gender  •

Perempuan  sering  secara  tidak  adil  dipengaruhi  oleh  konflik  atas  tenurial  hutan  yang  menyebabkan disintegrasi moral dari nilai‐nilai keluarga dan masyarakat. 

Terdapat  bias  gender  dalam  lembaga  pembangunan,  dimana  perempuan  mendapatkan  peran  berdasarkan norma‐norma budaya dan interpretasi keagamaan. 

Apapun jenis reformasi tenurial yang ada, akan mempengaruhi laki‐laki dan perempuan dengan  cara  yang  berbeda.  Perempuan  dapat  dimarjinalisasi  dengan  adanya  proses  reformasi  tenurial  lahan. Hak yang lebih besar bagi masyarakat tidak secara otomatis berarti hak bagi perempuan.  Seringkali  merupakan  hal  yang  sulit  bagi  perempuan  untuk  terlibat  dalam  proses  reformasi  lahan. 

Bahkan  jika  telah  terdapat  kebijakan  yang  menyeru  pada  gender,  terdapat  tantangan  untuk  implementasinya.  Nampaknya  perempuan  dengan  tingkat  pendidikan  yang  rendah  tidak  akan  dapat dijangkau oleh program‐program pemerintah atau pembangunan berbasis hutan. 

Perencanaan dan jaring pengaman  •

Perencanaan tata ruang untuk hutan dan lahan pertanian cenderung dipicu dari atas ke bawah  dan mengabaikan pemanfaatan, kepemilikan dan pengetahuan masyarakat, dan hanya terdapat  sedikit  koordinasi  lintas  sektoral.    Hanya  sedikit  pemerintah  yang  telah  mengintegrasikan  pemetaan masyarakat dalam proses perencanaan tata ruang mereka. 

Jaring  pengaman  seperti  halnya  partisipasi  dan  persetujuan  atas  dasar  informasi  awal  tanpa  paksaan (free prior and informed consent/FPIC) belum sepenuhnya dilembagakan dalam proses  reformasi  tenurial  hutan.    Penerapan  FPIC  memberikan  hasil  yang  mengecewakan  pada  beberapa hutan, sebagian disebabkan oleh kurangnya pemahaman atas konsep tersebut. 

Pembelajaran utama  •

Pemicu  reformasi  tenurial  hutan.  Peluang  untuk  reformasi  tenurial  lahan,  termasuk  reformasi  tenurial  hutan,  dapat  diangkat  melalui  kekhawatiran  publik  tentang  degradasi  lingkungan; 


perubahan  model  tata  kelola  (misalnya  dari  kediktatoran  menjadi  demokrasi,  atau  dari  sentralisasi  menjadi  desentralisasi);  aktivisme  oleh  pengguna  hutan,  masyarakat  adat  dan  masyarakat setempat; serta komitmen internasional atas hak dan tanggung jawab.  •

Identitas  dan  perubahan  positif.  Hak  tenurial  diperlukan  untuk  memastikan  identitas,  warisan  budaya  dan  tradisi  masyarakat  adat  dan  masyarakat  setempat,  dan  untuk  memungkinkan  penduduk  pada  masyarakat  yang  bersangkutan  untuk  hidup  dengan  martabat  dan  harga  diri  yang  baik.    Reformasi  tenurial  bukan  merupakan  awal  dan  akhir  dari  permasalahan  hutan,  namun  ini  merupakan  kondisi  kunci  untuk  mengatasi  deforestasi,  degradasi  hutan  dan  pembangunan masyarakat. 

Konflik.    Lembaga  dan  mekanisme  yang  independen  dibutuhkan  untuk  menyelesaikan  konflik  terkait tenurial hutan, baik formal maupun informal. Lembaga dan mekanisme tersebut haruslah  bersifat  transparan  dan  mudah  diakses.  Model‐model  penyelesaian  konflik  yang  berhasil  pada  tingkat  lokal  paling  baik  dikembangkan  dengan  menggunakan  pendekatan  partisipatif.  Pemetaan  masyarakat  sering  kali  merupakan  langkah  pertama  yang  dibutuhkan  untuk  menyelesaikan konflik. 

Pendekatan  lintas  sektoral.    Reformasi  tenurial  bukan  merupakan  masalah  satu  sektor;  melainkan  bersifat  multi  dimensional.  Hubungan  tenurial  lahan  merupakan  kesatuan  dari  kekuatan sosial, budaya, teknis, kelembagaan, hukum, ekonomi dan politik yang mendorong dan  menarik,  sebuah  proses  yang  dapat  menciptakan  tekanan  besar.    Koordinasi  yang  sungguh‐ sungguh  antar  sektor,  berbagai  tingkat  pemerintah  yang  berbeda,  LSM  dan  masyarakat  merupakan  hal  yang  sangat  penting  untuk  perencanaan  tata  ruang  yang  efektif  dan  untuk  mempercepat  reformasi  tenurial  dan  penyelenggaraan  hutan  yang  dikelola  oleh  masyarakat.   Reformasi tenurial hutan membutuhkan koordinasi antar instansi yang��kuat, dan harus berbasis  multi‐pemangku kepentingan. 

Pemetaan masyarakat. Pemetaan masyarakat merupakan alat penting dalam reformasi tenurial.  Peta  ini  dapat  digunakan,  sebagai  contoh,  untuk  penetapan  kawasan;  pendaftaran  lahan;  revitalisasi  hukum  adat;  transfer  pengetahuan  untuk  generasi  yang  lebih  muda;  memperkuat  identitas  masyarakat;  menyelesaikan  konflik  antar  keluarga,  masyarakat,  perusahaan  dan  pemerintah; serta litigasi.  Adanya partisipasi yang berarti dalam pemetaan masyarakat sangat  penting,  dan  ini  bukan  merupakan  hal  yang  mudah;  diperlukan  pendekatan  yang  berkeadilan  gender dan yang memastikan diperolehnya partisipasi dari kelompok marjinal. 

Kepastian tenurial.  Tenurial hutan tidak hanya terkait distribusi lahan dan sumber daya hutan;  melainkan  juga  bagaimana  untuk  mengamankan  dan  memanfaatkan  sumber  daya  hutan,  termasuk kayu, untuk meningkatkan penghidupan dan mencapai pengelolaan hutan yang lestari  pada tingkat desa. Kepastian tenurial untuk suatu kelompok bergantung pada tiga faktor – yaitu  diakui  secara  hukum;  diterima  secara  sosial;  dan  hak  tersebut  secara  eksternal  dapat  dilaksanakan. 


Investasi dan bisnis. Memperoleh kendali lokal atas hutan merupakan suatu proses yang dimulai  dengan  reformasi  tenurial  dan  juga  melibatkan  investasi  untuk  menstimulasi  pengembangan  bisnis pada masyarakat kampung hutan. Penguatan keuangan dapat menyebabkan peningkatan  otonomi dan membantu pemegang hak untuk memperoleh kepastian tenurial jangka panjang. 

Komitmen  politik.  Reformasi  tenurial  hutan  merupakan  sebuah  proses  yang  panjang  dan  terus  berubah,  sehingga  diperlukan  komitmen  politik  jangka  panjang.  Mewujudkan  inisiatif  berbasis  pengelolaan  hutan  oleh  masyarakat  yang  berhasil  sering  kali  membutuhkan  suatu  proses  panjang  untuk  peningkatan  kapasitas  dan  pembangunan,  dan  oleh  karena  itu  diperlukan  komitmen jangka panjang dari pihak‐pihak yang terlibat.  Oposisi terhadap reformasi, khususnya  dari kelompok penguasa yang berkepentingan, mungkin akan kuat, namun hal ini dapat diatasi  dengan mempromosikan cerita‐cerita sukses. 

Reformasi  kelembagaan.  Transisi  dari  pembuatan  keputusan  terpusat  menjadi  demokratis  membutuhkan  reformasi  politik  dan  kelembagaan.  Masyarakat  membutuhkan  akses  terhadap  pasar,  informasi,  teknologi  dan  infrastruktur,  namun  mereka  juga  memiliki  kapasitas  untuk  mengelola lembaga mereka sendiri, jika terdapat kepastian tenurial.  Menyelesaikan konflik atas  tenurial  dan  pemanfaatan  hutan  akan  memerlukan  lembaga  untuk  mentransfer  sebagian  dari  otoritas  mereka  terhadap  sumber  daya.  Menyederhanakan  peraturan  hutan  untuk  memungkinkan  berkembangnya  bisnis  berbasis  masyarakat  sering  kali  merupakan  unsur  yang  penting  untuk  memastikan  bahwa  masyarakat  dapat  berperan  besar  dalam  perkembangan  reformasi tenurial. 

Mitigasi perubahan iklim. Mengurangi emisi gas rumah kaca yang terkait hutan, dan mencapai  pertumbuhan  ekonomi  merupakan  hal  yang  tidak  saling  berkesesuaian,  namun  reformasi  tenurial hutan sangat penting untuk keduanya. Peluang pasar baru bagi hasil‐hasil hutan berikut  jasanya,  termasuk  pasar  karbon,  harus  ditelusuri  untuk  mendorong  pengelolaan  sumber  daya  hutan berbasis masyarakat. 

Gender dan jaring pengaman. Proses reformasi tenurial harus secara aktif melibatkan partisipasi  perempuan dan kelompok marjinal lain dengan cara yang efektif.  Membangun jaring pengaman  ke dalam kebijakan, hukum dan sejumlah proses akan membantu melindungi kelompok rawan  dari diskriminasi dan penyerobotan manfaat oleh kelompok elit. Rimbawan perlu mendapatkan  pendidikan  tentang  sejumlah  pendekatan  pada  masyarakat  dan  untuk  kaderisasi,  termasuk  perempuan, dengan pengetahuan yang lebih luas. 

Prinsip‐prinsip panduan  Semua  pihak  –  pemerintah,  lembaga,  industri,  masyarakat,  LSM  dan  organisasi  internasional  –  harus  menerapkan  prinsip‐prinsip  tata  kelola  yang  baik:  akuntabilitas,  transparansi,  efisiensi  dan  efektivitas,  responsif, berpandangan ke depan dan kepastian hukum.  Reformasi tenurial hutan memerlukan kebijakan jelas yang seharusnya ditetapkan sebelum penyusunan  hukum. Kebijakan tersebut sebaiknya dikembangkan dengan cara yang inklusif dan partisipatif. 


Rekomendasi  Saatnya  telah  tiba  untuk  memajukan  kehutanan  masyarakat  ke  tingkat  yang  baru  untuk  menyingkap  potensi  hutan  agar  dapat  berkontribusi  yang  signifikan,  konsisten  dan  lestari  bagi  masyarakat  dan  pembangunan  nasional.  Dengan  mengembangkan  hasil  yang  sejauh  ini  dicapai  pada  sejumlah  negara  tropis  atas  pengakuan  hak  masyarakat  dan  pengembangan  kebijakan  yang  tepat,  terdapat  suatu  kebutuhan  dan  peluang  untuk  memastikan  tercapainya  keuntungan  ekonomi  yang  konkrit  dan  dibagi  secara  merata.  Donor  dan  berbagai  organisasi  internasional  dipersilakan  untuk  berkolaborasi  memajukan  generasi  baru  dari  reformasi  tenurial  ini  dan  inisiatif  kehutanan  yang  menargetkan  pembangunan lokal dan nasional yang berkelanjutan.  Semua pihak  •

Memberikan kepercayaan lebih kepada masyarakat adat dan masyarakat setempat. 

Mengembangkan  kriteria  yang  disepakati  secara  meluas  untuk  menilai  keberhasilan  reformasi  tenurial hutan. 

Mengumpulkan  dan  memantau  cerita‐cerita  sukses  dan  proses‐proses  aktif,  dan  menyediakan  data bagi semua pihak untuk lebih mempublikasikan manfaat dan tantangan reformasi tenurial  hutan dan pengelolaan serta bisnis hutan berbasiskan masyarakat. 

Melaksanakan  penelitian  tentang  sistem  tenurial  lahan  adat  dan  pendekatan  inovatif  untuk  reformasi tenurial.  Tidak menggunakan alasan kekurangan penelitian sebagai pembenaran atas  lambatnya reformasi. 

Pemerintah  dan  LSM  –  memberikan  bantuan  dan  pelatihan  terkait  peraturan  hutan  bagi  masyarakat, termasuk perempuan, kaum miskin dan penduduk marjinal lain. 

Memberikan  perhatian  yang  lebih  besar  untuk  memastikan  hak  masyarakat  dalam  memanen  sumber  daya  hutan  yang  bernilai  tinggi,  termasuk  kayu,  dan  kapasitas  mereka  dalam  memberikan nilai tambah dan memasarkan sumber daya yang bersangkutan. 

Mendukung  peran  usaha  kehutanan  berbasis  masyarakat  melalui  pengembangan  kapasitas,  reformasi peraturan dan meningkatkan akses untuk kredit. 

Mengembangkan  alat  dan  mekanisme  yang  sederhana  untuk  memastikan  bahwa  sejumlah  proyek dan program mengintegrasikan kepentingan perempuan sebagai komponen intinya. 

Menerjemahkan konsep seperti FPIC dan jaringan pengaman lain ke dalam bahasa dan sejumlah  model berdasarkan pengetahuan dan praktik‐praktik tradisional. 

Meningkatkan investasi dalam peningkatan kapasitas bagi masyarakat setempat dan pemerintah  daerah. 


Berpartisipasi dan mendukung tindak lanjut untuk memastikan implementasi dari rekomendasi  yang disebutkan dalam laporan ini, sesuai relevansinya pada masing‐masing negara. 

Memantau  dan  melaporkan  implementasi  dari  rekomendasi  tersebut  pada  selang  waktu  tertentu. 

Meningkatkan akses pendanaan bagi pengelolaan hutan berbasis masyarakat 

Pemerintah  •

Meratifikasi  dan  mengimplementasikan  konvensi,  deklarasi  dan  kesepakatan  PBB  yang  mengakui,  menghormati  dam  melindungi  hak‐hak  masyarakat  adat  dan  masyarakat  setempat  yang bergantung pada hutan. 

Bagi pemerintah yang belum melakukannya, ratifikasi dan laksanakan Kesepakatan International  tentang  Kayu  Tropis  (International  Tropical  Timber  Agreement)  tahun  2006  sebagai  kerangka  kerja bagi pembangunan sosial ekonomi hutan. 

Menggunakan  instrumen  internasional  atas  hak  masyarakat  adat  dan  masyarakat  setempat  untuk memandu pemerintah dan kebijakan sektoral dan, jika memungkinkan, mengembangkan  hukum nasional yang memayungi untuk melindungi hak‐hak tersebut. 

Mendukung,  menyadarkan  dan  meningkatkan  kapasitas  untuk  usaha  kehutanan  berbasis  masyarakat  dalam  rangka  memenuhi  persyaratan  dari  sejumlah  inisiatif  seperti  halnya  peraturan kayu EU FLEGT, US Lacey act, dan berbagai peraturan terkait impor yang lain, dan juga  sertifikasi. 

Meningkatkan  kondisi  yang  mendukung  untuk  bisnis  kecil,  sehingga  masyarakat  hutan  dapat  mendaftarkan bisnis, mengakses pelayanan keuangan, menegosiasikan kemitraan dan menarik  investasi yang berkelanjutan. 

Menciptakan  atau  mempercepat  registrasi,  pengakuan  dan  perlindungan  atas  hak‐hak  masyarakat adat dan masyarakat setempat, serta penataan batas kawasan hutan. 

Menerapkan  FPIC  serta  jaringan  pengaman  lain  pada  semua  kebijakan  pemerintah  untuk  memastikan  bahwa  hak‐hak  masyarakat  adat  dan  masyarakat  setempat  dihormati  dan  nilai  lingkungan dilindungi. 

Menerapkan  prosedur  yang  memastikan  bahwa  perempuan,  kaum  miskin  dan  kelompok  marjinal lainnya berpartisipasi dan mengambil manfaat dari proses reformasi tenurial hutan. 

Menyelenggarakan  dan  memperkuat  jaringan  kerja  untuk  perempuan,  kaum  miskin  dan  kelompok marjinal lain pada tingkat desa. 

Menyelenggarakan  atau  memperkuat  program  hutan,  dengan  anggaran,  yang  berfokus  pada  kegiatan perempuan pada tingkat desa. 


Menciptakan,  sesuai  kebutuhan,  lembaga  atau  mekanisme  independen  yang  secara  formal  menyelesaikan konflik yang terkait tenurial hutan. 

Mengevaluasi  prosedur  penerbitan  instrumen  tenurial  untuk  masyarakat,  dan  untuk  administrasi  hasil  hutan  kayu  maupun  non  kayu  serta  jasa  pada  lahan  hutan  masyarakat  maupun  swasta,  dengan  maksud  untuk  membuat  proses  aplikasi  dan  pengesahan  lebih  cepat,  sederhana dan murah. 

Mengembangkan  kerangka  kerja  hukum  dan  kebijakan  yang  terintegrasi  dan  harmonis  terkait  tenurial hutan dan lahan. 

Memastikan bahwa terbitnya peraturan yang berdampak pada tenurial hutan masyarakat diikuti  oleh akses terhadap informasi dan peningkatan kapasitas. 

Mengadopsi pemetaan masyarakat yang berkeadilan gender sebagai komponen penting dalam  perencanaan  tata  ruang  dengan  menggunakan  kombinasi  dari  pendekatan  atas  ke  bawah (top  down) dan dari bawah ke atas (bottom up). 

Mengembangkan  alat  dan  mekanisme  yang  sederhana  untuk  memastikan  bahwa  proyek  dan  program mengintegrasikan perhatian terhadap masyarakat adat dan masyarakat setempat. 

Meningkatkan  peran  pihak  ketiga  yang  independen  dalam  pemantauan  program‐program  pemerintah. 

Memastikan bahwa rencana ekonomi yang luas memprioritaskan pembangunan rendah karbon  dan, jika relevan, mengikutsertakan “pembayaran premium hijau” untuk menghasilkan produk‐ produk dan jasa secara berkelanjutan. 

Organisasi Masyarakat Sipil  •

Memasukkan anggaran yang sensitif terhadap gender dan jaringan kerja pada semua tingkat dan  menyatukan  data  untuk  membantu  kaum  miskin  dalam  masyarakat  di  tingkat  desa  untuk  meningkatkan hak tenurial dan kapasitas untuk meningkatkan penghidupan mereka. 

Melanjutkan  bekerja  dengan  masyarakat  untuk  memetakan  lahan  adat  menggunakan  proses  partisipatif, dan memastikan pengakuan hukum. 

Memastikan  penyediaan  nasihat  hukum  untuk  masyarakat  dalam  penyelenggaraan  bisnis  berbasis  hutan,  kepastian  tenurial  dan  komponen  tata  kelola.  Menyediakan  dukungan  untuk  mengakses pasar, dan mencatat kekayaan intelektual masyarakat. 

Bekerja  sama  dengan  pemerintah  daerah  dan  pusat,  jika  relevan,  untuk  melaksanakan  dan  memantau kegiatan terkait reformasi dan tata kelola tenurial hutan. 

Menjembatani  kegiatan  program  antara  pemerintah  dengan  masyarakat,  termasuk  pemetaan  dan perencanaan tata ruang. 


Sedapat mungkin, memfasilitasi pemahaman dan pemanfaatan peraturan pemerintah yang ada  di kalangan masyarakat untuk mewujudkan reformasi tenurial hutan. 

Mendorong  proses‐proses  multi  pemangku  kepentingan  untuk  mereformasi  hukum,  peraturan  dan lembaga, termasuk lembaga pengadilan dan semi‐pengadilan. 

Memfasilitasi  akses  yang  lebih  baik  terhadap  sumber  daya  dengan  memungkinkan  perubahan  dalam peraturan fiskal. 

Bekerja dengan pemerintah untuk memperbaiki dan menyederhanakan peraturan hutan. 

Membantu menyiapkan usaha kehutanan masyarakat – dengan penekanan pada perempuan –  untuk mengakses pasar bagi produk dan jasa mereka. 

Memastikan  bahwa  peningkatan  kapasitas  yang  sesuai  dilaksanakan  untuk  memungkinkan  masyarakat dan penduduk setempat mengelola sendiri hutan mereka. 

Bekerja  dengan  masyarakat  untuk  meningkatkan  kapasitas  dan  menciptakan  tekanan  untuk  bernegosiasi dengan pemerintah untuk menghilangkan kebijakan, undang‐undang dan lembaga  yang kontradiktif dalam tenurial hutan. 

Bekerja dengan masyarakat untuk membangun forum tingkat akar rumput untuk mewujudkan  perubahan kebijakan yang bermanfaat dengan memobilisasi para pembuat kebijakan. 

Bekerja  dengan  pemerintah  untuk  melaksanakan  reformasi  perundang‐undangan  dan  implementasi tenurial lahan. 

Bekerja  dengan  pemerintah  untuk  meneliti,  mendokumentasi,  mediasi  dan  menyelesaikan  konflik lahan. 

Negosiasi dengan sektor swasta untuk mendukung proses‐proses reformasi tenurial lahan. 

Masyarakat   •

Memobilisasi  untuk  ikut  berpartisipasi  dan  menyedikan  input  untuk  proses  perencanaan  tata  ruang, seperti melalui pemetaan masyarakat. 

Mengatur  dan  menetapkan  jaringan  kerja  sehingga  kelompok  marjinal  pada  masyarakat  dapat  secara  efektif  berpartisipasi  dalam  proses  reformasi  dan  untuk  menyampaikan  pendapat  dan  menuntut hak untuk tenurial hutan. 

Dengan  berhati‐hati  memilih  mitra  yang  dapat  memfasilitasi  peluang  pasar  untuk  mengkomersialkan barang dan jasa hutan. 

Melanjutkan konservasi, pengelolaan dan pemanfaatan hutan yang lestari. 

Mengusahakan keberlanjutan ekonomi dalam mengelola hutan mereka. 


Donor dan organisasi internasional  •

Segera  mengusahakan  berbagai  cara  untuk  meningkatkan  jumlah  dana  yang  menjangkau  kelompok  paling  miskin  dan  penduduk  paling  marjinal  yang  bergantung  atas  hutan,  dan  menyediakan  dukungan  melalui  jaringan  kerja  kelompok  target.  Dalam  hal  ini,  mendorong  pemanfaatan kapasitas nasional dalam melakukannya. 

Pada  program  kerja  untuk  hutan  dan  sektor  sosial,  mendukung  negara  mitra  dalam  implementasi reformasi tenurial hutan dan bisnis pada tingkat masyarakat. 

Menyediakan  mekanisme  yang  transparan  untuk  distribusi  bantuan  donor  untuk  memastikan  bahwa distribusi ini berkeadilan dan menjangkau pihak yang paling membutuhkan. 

Dalam  bermitra  dengan  sektor  swasta,  mendukung  pengembangan  generasi  baru  bagi  inisiatif  kehutanan  masyarakat  yang  bertujuan  untuk  pembangunan  setempat  yang  berkelanjutan,  di  mana keuntungan finansial dari pemanfaatan lestari atas barang dan jasa hutan diinvestasikan  pada bisnis lokal sebagai landasan untuk ekonomi pedalaman. 

ITTO  –  memobilisasi  Kelompok  Penasihat  Masyarakat  Sipil  untuk  membantu  memajukan  dan  mendorong  berbagai  proyek  dan  program,  termasuk  penambahan  nilai  untuk  produk‐produk  hijau dan implementasi pragmatis dari sertifikasi. 

Langkah ke depan  Sebagai  kesimpulan  konferensi,  Pemerintah  Indonesia  dan  organisasi  masyarakat  sipil  Indonesia,  termasuk  Aliansi  Masyarakat  Adat  Nusantara  (AMAN),  sepakat  untuk  mengadakan  pertemuan  lagi  dalam tiga sampai enam bulan ke depan untuk mengembangkan mekanisme kerja sama untuk:  •

Memperkuat  pemangku  kepentingan  Kementerian  Kehutanan,  Dewan  Kehutanan  Nasional  berikut WGT (Working Group on Tenure). 

Mengembangkan  suatu  sistem  untuk  identifikasi  dan  pencatatan  wilayah  hutan  yang  dimiliki  secara adat. 

Bekerja  secara  bersama‐sama  untuk  mengimplementasikan  rekomendasi  yang  dibuat  dalam  pernyataan ini. 

Kelompok Masyarakat Sipil yang hadir pada konferensi berkomitmen untuk:  •

Memastikan terjadinya proses‐proses partisipatif. 

Melaksanakan  analisis  strategis  atas  isu‐isu  tenurial  dan  tata  kelola  yang  utama  dan  mempublikasikan  serta  mengkomunikasikan  analisa  tersebut  kepada  para  pembuat  kebijakan  dan pembuat keputusan. 


Membentuk  sebuah  kelompok  kerja  untuk  menindaklanjuti,  memantau  dan  melaporkan  implementasi atas rekomendasi yang tercantum dalam pernyataan ini. 

Menentukan kelompok target untuk aksi masyarakat sipil. 

Membantu organisasi perempuan di dalam masyarakat adat dan lokal untuk lebih memperoleh  keterwakilan dan untuk mengembangkan mekanisme dalam pembuatan keputusan. 

RRI berkomitmen untuk:  •

Berkolaborasi  dengan  komite  perancang  untuk  melakukan  finalisasi  atas  deklarasi  ini,  mengintegrasikan sejumlah komentar dari peserta. 

Mempublikasikan prosiding rangkuman pada situs internet RRI. 

Menilai  kembali  rencana  aksi  dari  sebelas  mitra  aktif  RRI  di  Asia‐Pasifik  dan  secara  lebih  luas  dalam rangka deklarasi dan prosiding pertemuan, dan mengusahakan koordinasi yang lebih luas  dengan berbagai inisiatif regional dan nasional. 

Menawarkan  kerja  sama  kolaboratif  dengan  sejumlah  lembaga  Pemerintah  Indonesia  dan  dengan  organisasi  masyarakat  sipil  Indonesia  untuk  memeriksa  berbagai  kemungkinan  sinergi,  dan  jika  diperlukan,  memanfaatkannya  untuk  memfasilitasi  peran  untuk  menghubungkan  dengan pembuat kebijakan internasional. 

Menyediakan sejumlah perhatian pada:  o

analisis hukum dan ekonomi 

o

penilaian pilihan tenurial saat ini 

o

menjelaskan  relevansi  instrumen  dan  kewajiban  internasional  sebagai  materi  untuk  proses reformasi 

Mengusahakan kolaborasi dengan donor lain. 

Memberikan penekanan lebih besar untuk penyelesaian konflik. 

Memunculkan  bukti  yang  lebih  banyak  dari  keuntungan  (maupun  kerugian)    dan  efektifitas  proses‐proses  pengelolaan  yang  berbasis  masyarakat  dibandingkan  dengan  pengelolaan  oleh  perusahaan, pemerintah maupun swasta. 

Mengklarifikasi  implikasi  dari  perubahan  visi  untuk  mengubah  kerangka  kerja  perusahaan  dan  lingkungan yang memungkinkan berkembangnya bisnis‐bisnis berbasis masyarakat. 

Mengklarifikasi bahwa pengakuan atas teritori masyarakat adat dan wewenang leluhur berada  di luar logika teknis kehutanan dan harus melibatkan berbagai lembaga pemerintah. 


Mengklarifikasi  perbedaan  visi  tentang  “hutan”  yang  dijadikan  acuan  oleh  pihak‐pihak  yang  berbeda  dan  mengeksplorasi  implikasi  dari  perbedaan  ini  terkait    hak  dan  pemanfaatan  lahan  adat. 

   

 


Tenurial, Tata Kelola dan Bisnis Kehutanan: Pengalaman dan Peluang untuk Asia pada Konteks Perubahan