Modul Pendidikan Dasar dan Menengah Buruh Migran

Page 1

TIM PENULIS M. IRSYADUL IBAD FELIKSON SILITONGA TRIBUDI WAHYUDIONO TIM PENULIS SBMI


MODUL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH

BURUH MIGRAN

TIM PENULIS

M. IRSYADUL IBAD FELIKSON SILITONGA TRIBUDI WAHYUDIONO TIM PENULIS SBMI

Siapapun bisa mengutip, menyalin, dan menyebarluaskan sebagian, atau keseluruhan tulisan dengan menyebut sumber tulisan dan jenis lisensi yang sama , kecuali untuk kepentingan komersil.

DITERBITKAN OLEH

YAYASAN TIFA DPN SBMI

Jl. Pangadegan Utara I No I B, RT.08/06, Pangadegan, Pancoran Jakarta Selatan Telp/fax : 021-79183879 Email : sekretariat@sbmi.or.id Website : www.sbmi.or.id

CETAKAN PERTAMA, JANUARI 2015 DESIGN & LAYOUT AKBAR BINBACHRIE (KAF MEDIA)




DAFTAR ISI Kata Pengantar...............................................................................................................................v Modul Pendidikan Dasar Buruh Migran.......................................................................................1

SESI I “Pembukaan, Perkenalan dan Pengorganisasian Kelas........................................................3 Hand Out “Perkenalan, Jendela Jauhari”........................................................................................5 SESI II “Harapan, Kekhawatiran dan Tata Tertib”............................................................................7 Hand Out “ Jadwal dan Struktur Pelatihan.....................................................................................9 SESI III “Pengantar Analisa Sosial, Sejara Migrasi”........................................................................11 Hand Out “ Migrasi dalam Sejarah Nusantara”............................................................................13 SESI IV “Analisa sosial 2, “Aktor Migrasi, Posisi BMI dan Kebijakan Pemerintah..........................19 Hand Out “Pengantar Analisa Sosial”...........................................................................................21 SESI V “ Jenis, Peta dan Penyebab Kasus BMI”.............................................................................27 Hand Out “ Matrik Kasus Buruh Migran”......................................................................................29 SESI VI “ Migrasi Aman”................................................................................................................30 Hand Out “ Migrasi Aman, Klasifikasi Penempatan BMI”.............................................................33 SESI VII “Analisa Jender”...............................................................................................................41 Hand Out “Pengantar Jender”......................................................................................................43 SESI VIII “Tinjauan Kritis, UU No 39 Tahun 2004”.........................................................................47 Hand Out “ Kelemahan Mendasar UU No 39 Tahun 2009”..........................................................49 SESI IX “ Penanganan Kasus”.........................................................................................................53 Hand Out “ Tabel Penanganan Kasus”...........................................................................................55 SESI X “ Pengorganisasian”............................................................................................................57 Hand Out “Organisasi”..................................................................................................................59 Sejarah Berdirinya BMI.................................................................................................................63

Modul Pendidikan Menengah Buruh Migran.............................................................................71

SESI I “Paralegal”..........................................................................................................................73 Hand Out “Paralegal”....................................................................................................................75 SESI II “Paralegal dan Organisasi”.................................................................................................81 Hand Out “ Paralegal dan Organisasi”...........................................................................................83 SESI III “Sistem Hukum Indonesia”................................................................................................87 Hand Out “ Daftar Pertanyaan dan Diskusi Kelompok”................................................................89 SESI IV “Hak-hak Buruh Migran”...................................................................................................97 Hand Out “Hak dan Kewajiban Buruh Migran”.............................................................................99 Daftar Hak Asasi Manusia”.........................................................................................................107 SESI V “Hak atas Bantuan Hukum”..............................................................................................109 Hand Out “Hak Atas Bantuan Hukum”........................................................................................111 SESI VI “ Bukti dan Teknik Wawancara”......................................................................................121 Hand Out “ Teknik Wawancara”..................................................................................................123 SESI VII “Melakukan Pendataan Kasus”......................................................................................125 Hand Out “Melakukan Pendataan Kasus dan Mengumpulkan Barang Bukti”............................127 SESI VIII “Membuat Surat Kuasa”................................................................................................135 Hand Out “ Surat Kuasa”.............................................................................................................137 SESI IX “ Membuat Surat Pengaduan dan Surat Tanggapan”......................................................145 Hand Out “ Membuat Surat Pengaduan dan Surat Tanggapan”.................................................147 SESI X “ Mengirimkan Surat Pengaduan”....................................................................................159 SESI XI “Keuangan Organisasi dan Penanganan Kasus”...............................................................161 Hand Out “Tabel Pendanaan Organisasi dan Penanganan Kasus”..............................................163 SESI XII “Rencana Tindak Lanjut”................................................................................................167 Hand Out “ Pertanyaan Kelompok”............................................................................................169



Kata Pengantar

P

endidikan adalah keniscayaan dalam upaya meningkatkan kapasitas organisasi masyarakat sipil (OMS). Melalui pendidikan, kaderisasi organisasi bisa berjalan sebagai sarana diseminasi informasi dan pengetahuan kepada anggota maupun masyarakat secara luas.

UU No. 20 tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional, mendefinisikan pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan negara. Pada konteks ini, pendidikan pengorganisasian bisa disebut sebagai pendidikan informal, yang pada intinya bermuara pada pembangunan manusia khususnya komunitas buruh migran dan anggota keluarganya. Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) memandang penting penerbitan modul pendidikan dan pengorganisasian bagi buruh migran. Penerbitan modul bertujuan untuk menyiapkan dan mengembangkan potensi pengurus dan anggota dalam memperjuangkankan hak dan kepentingan buruh migran, sebagaimana tertuang dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga SBMI. Atas dukungan dari Yayasan Tifa, SBMI menerbitkan modul yang akan dijadikan pedoman dalam proses pendidikan dan pengorganisasian buruh migran di semua tingkatan jejaring SBMI, dari tingkat desa, daerah, provinsi, hingga pusat. Pada kesempatan ini, SBMI mengucapkan terima kasih kepada Yayasan Tifa, Eddy Purwanto, Felikson, Irsyadul Ibad, Tribudi Wahyudiono, Yando Zakaria, Achmad Fadli (Lakpesdam NU Cilacap) dan kawan-kawan pengurus SBMI Daerah yang telah berkontribusi dalam pemikiran dan penyusunan modul. Kritik dan saran akan tetap terbuka demi penyempurnaan isi dan metode pembelajaran dalam modul. Semoga modul ini bermanfaat bagi buruh migran dan keluarganya, serta pengurus organisasi buruh migran lainnya. Jakarta, November 2014

Erna Murniaty Ketua Umum SBMI



MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

1


2

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


PEMBUKAAN PERKENALAN PENGORGANISASIAN KELAS

SESI I PERKENALAN

Tujuan

1. Membangun suasana nyaman dan cair untuk proses pelatihan 2. Membangun partisipasi aktif peserta

Metode

Permainan Jendela Johari Ceramah

Alat

Kertas metaplen Kertas Plano Isolasi kertas Spidol kecil

Waktu

60 Menit

Tahapan Kegiatan • • •

• •

• •

Fasilitator menjelaskan kepada peserta tentang tujuan pelatihan, proses, dan metode yang digunakan dan hasil yang hendak dicapai; Fasilitator mengajak peserta saling berkenalan dengan metode Jendela Johari; Fasilitator menyiapkan alat peraga Jendela Johari yaitu matrik empat kotak. Keempat kotak tersebut adalah daerah publik, daerah buta, daerah tersembunyi, dan daerah yang tidak disadari, kemudian menjelaskan aturan main perkenalan dengan metode jendela jauhari; Peserta dibagi menjadi lima kelompok dengan cara, menghitung mulai satu sampai lima Peserta yang bernomor sama berkumpul melingkar menjadi satu kelompok, sehingga terbentuk lima kelompok dengan masing-masing anggota lima orang; 1. Fasilitator meminta seluruh peserta menulis nama dirinya di bagian atas kertas dan menuliskan hal terbaik tentang dirinya; 2. Fasilitator meminta kepada semua peserta untuk memberikan kertas miliknya kepada teman sebelah kanannya, kemudian meminta menuliskan penilaian kesan sifat positif dari pemilik kertas tadi, demikian seterusnya secara bergiliran hingga semua peserta menulis sifat positif teman dalam kelompoknya. 3. Fasilitator mengintruksikan agar kertas tersebut dikembalikan kepada pemiliknya untuk kemudian dibacakan dengan suara yang bisa terdengar oleh semua peserta. Setelah mempresentasikan lalu diminta untuk menempelkan di papan yang yang tersedia. Lakukan secara bergilir. Fasilitator meminta komentar atau pendapat peserta tentang permainan perkenalan Jendela Johari khususnya tentang proses, hasil dan dinamika permainan. Fasilitator menulis di kertas plano tentang pembelajaran dari metode perkenalan Jendela Johari.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

3


4

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Hand Out

Perkenalan Jendela Jauhari Perkenalan ini disesuaikan dengan situasi dan jumlah peserta. Penekanan pada proses perkenalan ini adalah untuk melatih peserta berani tampil dan bersuara di depan publik. Oleh karena itu, untuk memandu proses perkanalan selain nama, pekerjaan, dan alamat, pertanyaan bisa ditambah sehingga peserta mengungkap banyak hal yang dibutuhkan dalam pelatihan, contohnya pengalaman berkaitan dengan buruh migran.

Lampiran Jendela Jauhari

Jendela Johari merupakan salah satu alat untuk melihat kesadaran diri (self-awareness), yang berkaitan dengan perilaku, perasaan, dan motifasi. Alat ini yang diciptakan oleh Joseph Luft dan Harry Ingham pada tahun 1955. Alat ini berguna untuk memahami diri sendiri sebagai bagian dari organisasi atau masyarakat. Konsep Jendela Johari menggambarkan pribadi seseorang dalam berinteraksi dalam organisai atau masyarakat, dengan gambaran sebagai sebuah jendela. Jendela Johari terdiri dari matrik 4 sel. Keempat sel tersebut adalah daerah publik, daerah buta, daerah tersembunyi, dan daerah yang tidak disadari.

Open area / Daerah publik

Adalah daerah yang memuat hal-hal yang diketahui oleh dirinya dan orang lain. Informasi yang diketahui oleh diri pribadi dan orang lain seperti nama, tempat tinggal, pekerjaan, status perkawinan, perilaku, perasaan, dan motivasi. Bagi orang yang telah mengenal potensi, kemampuan kelebihan dan kekurangannya dirinya sendiri, sangat mudah untuk melakukan kegiatan-kegiatan yang bermanfaat bagi dirinya sendiri maupun orang lain, sehingga orang dengan tipe ini pasti menemui kesuksesan dalam setiap langkahnya.

Hidden area / Daerah tersembunyi

Adalah daerah yang memuat hal-hal yang diketahui oleh diri sendiri tetapi tidak diketahui oleh orang lain. Informasi yang diketahui oleh diri pribadi tetapi tidak diketahui orang lain, seperti kesehatan, bakat, suka menolong, beramal, cita-cita luhur, dll. Dengan tidak berbagi mengenai hidden area, biasanya akan menjadi penghambat pengembangan dirinya dalam berorganisasi atau bermasyarakat. Hal ini akan membuat orang lain susah berkomunikasi atau akan mengurangi tingkat kepercayaan orang lain.

Blind area / Daerah buta

Adalah informasi yang memuat hal-hal yang diketahui oleh orang lain tetapi tidak diketahui oleh diri sendiri. Informasi tentang diri pribadi yang tidak disadari atau diketahui oleh diri sendiri, namun diketahui oleh orang lain . Misalnya bagaimana cara mengurangi grogi, bagaimana cara menghadapi sponsor atau perekrut, dll. Sehingga dengan mendapatkan masukan dari orang lain, blind area akan berkurang. Makin kita memahami kekuatan dan kelemahan diri kita yang diketahui orang lain, maka akan bagus dalam bekerja dalam organisasi.

Unknown area

Adalah informasi tentang diri pribadi yang tidak diketahui diri sendiri dan orang lain. Sampai diri pribadi mengalami sesuatu hal atau orang lain melihat bagaimana bertingkah laku atau berperasaan. Misalnya ketika pertama kali senang pada sebuah organisasi, tetapi tidak pernah bisa mengatakan perasaannya. Dalam kondisi seperti itu jendela membesar, dan akan mengecil seiring berjalannya waktu, mulai mengembangkan diri atau belajar dari pengalaman. Gambaran kepribadian di bawah ini dapat memberikan contoh mengenai daerah-daerah dalam Jendela Johari.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

5


Gambar Jendela Johari

6

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


SESI II

HARAPAN DAN KEKHAWATIRAN KONTRAK BELAJAR TATA TERTIB

Tujuan 1. 2. 3. 4. 5.

Memperoleh gambaran harapan dan kehawatiran peserta Penyelenggara dan Fasilitator tahu kebutuhan selama proses pelatihan. Disepakatinya jadwal kegiatan/waktu pelatihan yang dirasakan nyaman bagi peserta dan fasilitator; Tersusun dan disepakatinya peraturan yang berlaku dalam pelatihan ini; Terbentuknya pengurus kelas / tim;

Metode

Curah pendapat

Alat

1. Metaplan, 2. Spidol, 3. Kertas Plano, 4. Lakban/selotip

Waktu

1 sesi (120 menit)

Tahapan Kegiatan 1.

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Fasilitator memberikan pengantar tujuan sesi ini, yaitu mengajak peserta untuk terlibat dalam merumuskan peraturan yang berlaku selama proses pelatihan; Fasilitator membagikan dua lembar kertas metaplan kepada setiap peserta, satu berwarna hijau dan satu berwarna merah beserta spidol kecil; Fasilitator Menyiapkan dua kertas plano untuk menempelkan hasil kerja peserta, dan pada kertas plano tersebut diberi judul “HARAPAN� dan satunya diberi judul “KEKHAWATIRAN� Fasilitator menanyakan apa harapan peserta dalam mengikuti pelatihan ini, lalu peserta diminta agar menulis satu jawaban di kertas warna hijau. Fasilitator menanyakan apa yang menjadi kekhawatiran peserta sehingga keinginan tersebut tidak bisa dipenuhi saat mengikuti pelatihan ini, peserta diminta memberi satu jawaban saja dan ditulis di kertas merah; Fasilitator meminta secara berurut agar peserta membaca harapannya sehingga semua peserta bisa mendengar, kemudian peserta maju ke depan menempelkan di kertas harapan dan kekhawatiran; Setelah semua peserta menempelkan kertasnya, fasilitator mengajak peserta untuk memberikan tanggapan, dan mengoreksi letaknya, dan jika terdapat yang tidak sesuai pertanyaan maka kertas jawaban tersebut dipinggirkan; Jika sudah dikoreksi bersama, maka pelaksanaan pelatihan ini sudah ada arah atau pedoman karena apa yang diharapkan peserta dan apa yang menghambat proses pelatihan sudah terpetakan; Komentar-komentar pada lembar harapan, semua pihak akan berusaha memenuhi harapan peserta, sedangkan pada lembar kekhawatiran diajak untuk mengatasi bersama.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

7


II. Panduan pertanyaan untuk penyusunan Jadwal kegiatan

III. Penyusunan Peraturan Pelatihan

Selanjutnya Fasilitator menempelkan kertas plano di depan dan mengajak peserta membuat jadwal kegiatan dengan menanyakan beberapa hal berikut: 1. Sesi dimulai dari jam berapa sampai jam berapa? 2. Sesi Isoma mulai jam berapa sampai jam berapa? 3. Sesi coffee break mulai jam berapa sampai jam berapa? 4. Khusus hari Jum’at bagaimana pengaturan jadwalnya? Jika sudah selpakati bersama, jadwal tersebut diketik ulang, disalin (copy) dan dibagikan kepada semua peserta, serta ditempel di kelas. Peserta diajak menyusun peraturan selama proses belajar. Fasilitator menyampaikan peraturan butuh dibuat agar harapan peserta bisa tercapai. Fasilitator menempel kertas plano di depan, lalu mengajukan pertanyaan terkait hal-hal yang dapat mengganggu proses belajar, misalnya : 1. Apakah selama belajar HP harus dimatikan? Atau tetap hidup dibuat silent/tidak bersuara/getar? 2. Bagaimana jika ada telepon ke HP, apakah boleh dijawab atau tidak?; 3. Jika boleh dijawab, apakah minta ijin kepada fasilitator terlebih dahulu, dan segera kembali secepatnya ke kelas agar tidak mengganggu proses belajar? 4. Bolehkah merokok dalam kelas? Jika tidak boleh di mana boleh merokok dan kapan waktunya? 5. Bagaimana jika ada yang bicara, apakah sebaiknya yang lain mendengarkan? 6. Bagaimana jika ingin buang air, sebaiknya ijin dengan mengacungkan tangan? 7. Saat narasumber atau fasilitator memimpin acara, apakah peserta boleh bertanya?, jika dibolehkan, bisakah dilakukan dengan peserta mengangkat tangannya?; 8. Mengobrol malam boleh, tetapi jika tidak dibatasi esok hari akan mengantuk, sebaiknya jam malam disepakati sampai jam berapa? 9. Tanyakan kepada peserta barangkali ada hal-hal yang belum diatur agar diusulkan, dan disepakati bersama. 10. Setelah semuanya terjawab, dan tidak ada usulan pertanyaan terakhir : 11. Apa sanksi jika peraturan dilanggar ?” Jika pertanyaan sudah dijawab dan disepakati, maka ditulis di kertas plano dengan judul “Peraturan Tata Tertib” kemudian ditempel di dinding agar semua peserta bisa melihat. Fasilitator mengingatkan agar semua yang sudah disepakati hendaknya dihormati bersama demi kelancaran proses belajar.

IV. Panduan Pemilihan Ketua Kelas, Petugas dan Pengawas Waktu

Untuk membantu kelancaran proses belajar dan tata pergaulan di pelatihan ini dibutuhkan pengurus dalam pelatihan ini yaitu : 1.

Ketua kelas yang bertugas melakukan memastikan proses belajar berlangsung lancar dan tidak ada hambatan. Serta membantu panitia menyelesaikan persoalan yang timbul. Fasilitator menawarkan siapa yang dicalonkan dan dipilih? Jika sudah disepakati peserta, Fasilitator mencatat nama dan mengumumkan kepada seluruh peserta bahwa dengan terpilihnya si “A” maka semua yang berkaitan dengan proses pelatihan bisa melalui ketua kelas, sebaliknya jika ada persoalan, maka ketua kelas membantu panitia menyelesaikan masalah yang terja 2. Proses yang sama juga dilakukan untuk pemilihan peserta yang bertugas memimpin ice breaking, membacakan resume pagi, dan memilih yang bertugas pengawas waktu (time keeper), atau fasilitator menyerahkan mekanisme pemilihan petugas tersebut kepada ketua kelas.

Catatan

8

Ice breaker adalah orang yang bertugas memimpin permainan untuk mengatasi rasa lelah dan kantuk saat mengikuti sesi, agar segar kembali. Sedangakan pembawa resume adalah membuat dan membacakan ringkasan yang sudah dipelajari untuk mengetahui daya ingat dan daya tangkap peserta. Berikutnya tugas pengawas waktu (time keeper) , yaitu : 1. Mengingatkan peserta untuk masuk kelas karena pelajaran akan dimulai; 2. Mengingatkan fasilitator jam belajar sudah habis; 3. Mengingatkan panitia waktu makan, snack dsb; 4. Mengingatkan semua mematuhi jadual yang dibuat dan disepakati bersama. Cara pemilihan ketua kelas, ice breaker, dan resume ditawarkan kepada semua peserta, fasilitator mencatat di kertas plano dan ditempel di kelas hingga pelatihan selesai.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Hand Out

JADWAL PELATIHAN SRUKTUR PELATIHAN HARAPAN KEKHAWATIRAN

Tabel Jadwal Pelatihan

Tabel Struktur Pelatihan

Tabel Harapan dan Kekhawatiran

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

9


10

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


SESI III ANALISA SOSIAL I

SEJARAH MIGRASI

Tujuan

1. Peserta memahami periodisasi sejarah migrasi di Indonesia 2. Peserta memahami tentang faktor pendorong, perbandingan kebijakan di setiap periode sejarah migrasi 3. Peserta memahami tentang sejarah SBMI

Metode

1. Ceramah 2. Curah gagasan 3. Diskusi kelompok

Alat

1. Kertas plano 2. Spidol 3. Materi Sejarah Migrasi di Indonesia

Waktu

120 Menit

Tahapan Kegiatan

1. Fasilitator menjelaskan tujuan dan proses pembelajaran sesi sejarah migrasi 2. Fasilitator membagi peserta menjadi beberapa kelompok dengan cara menghitung mulai dari satu sampai lima, peserta yang bernomor sama berkumpul melingkar menjadi satu kelompok, sehingga terbentuk lima kelompok 3. Fasilitator meminta peserta mendiskusikan sejarah migrasi di masing-masing kelompok berdasarkan periode sejarah migrasi 4. Fasilitator membagikan materi sejarah migrasi kepada kelompok sebagai bahan acuan/ referensi 5. Fasilitator meminta peserta untuk memilah alasan bermigrasi sesuai dengan periodenya 6. Fasilitator meminta masing-masing kelompok untuk mempresentasikan dan memberikan ruang bagi kelompok lainnya untuk menanggapinya 7. Fasilitator meminta kepada peserta untuk membandingkan periode migrasi masa lalu dengan situasi migrasi saat ini terkait dengan perlindungan bagi buruh migran, dan meminta kepada peserta untuk menyimpulkan situasi, proses, dan perlindungan buruh migran. Dalam hal ini fasilitator membuat matrik perbandingan di kertas plano.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

11


12

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Hand Out MIGRASI DALAM SEJARAH NUSANTARA

Pra Kolonial

S

ejarah migrasi di Nusantara sudah dimulai sebelum masuknya penjajah dari Eropa, yakni saat terjadi penaklukan satu bangsa terhadap suku bangsa lainnya. Pada periode ini, Nusantara telah menjadi salah satu tujuan migrasi. Pada 2000-3000 tahun sebelum Masehi, pengungsi asal suku Mohn Kmer dari daratan Tiongkok bermigrasi ke Nusantara akibat perang antar suku. Suku Mohn Kmer memiliki tingkat kebudayaan yang lebih maju dibanding penduduk lokal, misalnya peralatan kerja dan perkakas produks dan senjata perang. Selain itu, imigran dari China juga banyak berdatangan untuk mengembangkan perdagangan seperti ekspedisi kapal dagang China di bawah pimpinan Laksamana Cheng Ho yang mendarat di Semarang. Pada masa ini juga sudah berlangsung migrasi orang-orang Jawa ke semenanjung Malaya yang singgah di Malaysia dan Singapura untuk bekerja sementara waktu guna mengumpulkan uang agar bisa melanjutkan perjalanan ke Makkah untuk ibadah haji. Demikian juga orang-orang di pulau Sangir Talaud yang bermigrasi ke Mindano (Filipina Selatan) karena letaknya yang sangat dekat secara geografis. Hal yang sama dilakukan oleh suku Dravida dari daratan India, datang ke Nusantara, mula-mula mereka bermigrasi untuk berdagang, pada perkembangannya kemudiaan suku ini berhasil mendirikan kerajaan Hindu-Budha di beberapa tempat seperti Sumatra dan Kalimantan. Demikian pula para saudagar dan pedagang dari daratan Arab. Selain tujuan dagang mereka bermigrasi untuk penyebaran agama dan kemudian mendirikan kerajaan-kerajaan Islam baru di daerah pesisir pantai untuk melakukan penguasaan atas bandar-bandar perdagangan. Berdirinya kerajaan Islam telah mendesak kerajaan-kerajaan Hindu dan Budha ke daerah pedalaman, dan mulai memperkenalkan sistem bercocok tanam atau pertanian yang lebih maju dari sebelumnya berupa pembangunan irigasi dan perbaikan teknik pertanian, menandai mulai berkembangnya zaman feodalisme. Nusantara menjadi tujuan migrasi besar-besaran dari berbagai suku bangsa lain. Sekalipun pada saat itu belum dikenal batas-batas negara, tetapi sudah terdapat migrasi yang bersifat internasional. Motif atau alasan terjadinya migrasi pertama-tama adalah ekonomi (pencarian wilayah baru untuk tinggal dan hidup, penguasaan sumber-sumber ekonomi dan jalur perdagangan) dan realisasi hal tersebut menuntut adanya kekuasaan politik dan penyebaran kebudayaan pendukung. Proses migrasi tersebut ditandai dengan berlangsungnya perang dan penaklukan. Migrasi juga telah mendorong perkembangan sistem yang lebih maju dari masa sebelumnya seperti pengenalan organisasi kekuasaan yang menjadi cikal bakal negara (state) dan juga sistem pertanian.

Periode Kolonial

Pada masa kolonialisme, proses migrasi yang berlangsung sepenuhnya dikontrol oleh kebijakan dan kekuasaan kolonial. Sebagai contoh, pada masa awal kolonialisme, VOC banyak mendatangkan orangorang dari China untuk menjadi pembantu perdagangan maupun mengelola pertanian di Batavia. Gelombang kedatangan mereka telah membentuk perkampungan China di Batavia. Pada perkembangan berikutnya, jumlah orang China yang bermigrasi ke Nusantara mengalami peningkatan pesat ketika dibukanya perkebunan-perkebunan asing baik di Jawa maupun Sumatra Timur pada akhir tahun 1900an di mana sebagian besar dari mereka dijadikan buruh perkebunan. Demikian juga pada abad 18 dan 19, kolonialisme Belanda melakukan ekspor manusia dari Manggarai NTT ke negara-negara Eropa sebagai budak. Bahkan pada akhir abad ke 19, dengan dibukanya perkebunan-perkebunan baru di Sumatra Timur, pemerintah Belanda mengirim ribuan orang Jawa ke Sumatra untuk diperkerjakan sebagai buruh di perkebunan seperti perkebunan tembakau maupun juga perkebunan dan pabrik gula. Ekspor orang Jawa ternyata tidak hanya ke Sumatra Timur tetapi juga ke Suriname, Kaledonia Baru, dan Vietnam.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

13


Catatan Mbok Djojopawiro dari Desa Kretek, Bantul, Yogyakarta, 1 Maret 1920 perempuan Jawa yang masih ingusan bernama Waginah diberangkatkan dari Semarang ke Suriname yang terletak benua Amerika Selatan di pantai Karibia sebelah utara Brasil. Lebih dari 70.000 keturunan Jawa hidup di Suriname. Pemerintah Belanda menutupi praktik ekspor manusia ini dengan bungkus program Politik Etis atau Balas Budi yang akan meningkatkan kesejahteraan rakyat Nusantara. Perluasan perkebunan dan berdirinya pabrik pengolahan hasil perkebunan, menyebabkan meningkatnya kebutuhan tenaga kerja. Jumlah buruh perkebunan dari Jawa ternyata belum mencukupi sehingga pada saat yang bersamaan mendatangkan tenaga kerja dari China. Belanda menerapkan aturan mengenai perekrutan tenaga kerja lokal yaitu Koeli Ordonansi dan Pemidanaan. Pelaksanaan Poenale Sanctie yang kejam mendorong adanya penghapusan pemidanaan dalam Koeli Ordonantie. Pada tahun 1915 aturan kembali di amandemen dengan membolehkan adanya rekrutmen tenaga kerja asal Jawa. Aturan terakhir tentang perekrutan tenaga kerja adalah Wervings Ordonantie, pembaharuan dari Wervings Ordonantie tahun 1887 dan amandemennya pada tahun 1917. Kehidupan buruh perkebunan sangat berat dan menderita karena rendahnya upah dan buruknya kondisi kerja. Bahkan seringkali mereka tidak dibayar karena uang gaji mereka dirampas oleh para mandor. Kekurangan bahan makanan dan pakaian menjadi pemandangan umum yang dapat dilihat di perkebunan-perkebunan masa itu. Para buruh yang tidak tahan atas beratnya penderitaan banyak yang melarikan diri, namun kemudian mereka akan mendapatkan siksaan yang berat ketika berhasil ditemukan kembali. Koelie Ordonantie memberikan hak secara legal kepada para pemilik perkebunan untuk memberikan hukuman kepada para buruhnya yang membangkang atau melawan. Pada saat itu juga perempuan Jawa dan China banyak yang diperdagangkan, dipaksa menjadi pelacur dan atau simpanan para mandor dan pegawai perkebunan Belanda. Kebijakan migrasi menjadi jalan keluar untuk menyalurkan keresahan sosial sebagai akibat dari penghisapan ekonomi dan tekanan penduduk di Jawa dengan cara memindahkan ke pulau-pulau luar Jawa. Aturan tentang ketenagakerjaan ini tak luput dari kritik kalangan politisi etis yang mengkampanyekan gerakan anti perbudakan. Perubahan aturan perburuhan terutama mengenai pengerahan tenaga kerja sangat terkait dengan kritik kalangan politisi etis. Aturan ketenagakerjaan yang dibuat untuk melengkapi adanya agrarische wet 1870 yaitu koeli ordanansi. Oleh karena itu pemerintahan kolonial Belanda membuat aturan baru tentang pengerahan tenaga kerja melalui Staatsblad No. 8 tahun 1887 aturan ini merupakan awal dari kebijakan negara yang mendelegasikan proses pengerahan tenaga kerja melalui badan perekrut tenaga kerja swasta. Melalui aturan Staatsblad No. 650 Tahun 1936 dan diperbaharui menjadi Staatsblad No. 388 Tahun 1938 pengerahan tenaga kerja boleh dilakukan untuk keperluan perdagangan, pertanian/perkebunan dan pekerja umum, namun ini tidak berlaku untuk buruh berupah tinggi dan pelaut. Dalam melakukan kontrak kerja, calon pekerja diberikan keleluasaan untuk mencari informasi yang cukup dalam jangka waktu 24 jam untuk berfikir dan mendatangani perjanjian kerja. Badan Pengerah Tenaga Kerja wajib menyediakan ruang berkumpul pada siang hari, menyediakan sanitasi, air minum, makanan, layanan kesehatan dan istirahat yang cukup. Menyediakan rumah penginapan dengan kondisi layak huni, dan pemisahan tempat tidur antara laki-laki dan perempuan. Larangan–larangan yang tidak boleh dilanggar oleh badan pengerah yaitu? 1. Memperkerjakan orang tanpa pemeriksaan kesehatan dan pelatihan bekerja 2. Membebani pekerja dengan biaya transportasi menuju tempat bekerja 3. Melarang adanya pungutan kepada calon pekerja yang akan ditempatkan Aturan staatsblad No. 235 tahun 1899 dipersiapan khusus untuk mengirimkan “duta budaya” kepameran semesta (I’exposition universelle) atau pameran tanah jajahan (l’exposition coloniale internationale) dalam rangka peringatan 100 tahun revolusi Perancis.

14

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Orde Lama

Sejak tahun 1950, pemerintah Indonesia telah memberikan jaminan konstitusi bagi warganya untuk bermigrasi melintas batas negara. Hal ini dapat dilihat dari pasal 9-10 Undang-Undang Dasar Sementara Republik Indonesia. Konstitusi ini juga melarang adanya praktik perbudakan. Konstitusi ini merupakan tindak lanjut dari proses ratifikasi sejumlah Konvensi ILO yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia sejak menjadi anggota ILO pada 12 mei 1950. Konvensi-konvensi tersebut antara lain Konvensi ILO No. 29/1930 Tentang Penghapusan Kerja Paksa dan konvensi No. 45/1935 Tentang Pelarangan Kerja Perempuan Dibawah Tanah. Pemerintahan Soekarno memandang penting aspek pemerataan penduduk yang masih terkonsentrasi di pulau Jawa, dan terjadinya pergolakan di luar Jawa atas ketidakpuasan terhadap kebijakan pemerintah pusat, adanya kepentingan penyediaan lahan dan kesempatan kerja bagi veteran perang dan tentara dalam program demobilisasi, juga pembagian lahan sebagai bentuk kompensasi bagi kelompok-kelompok pemberontak yang menyerahkan diri. Pendekatan pemerintah untuk mengantisipasi dan meredam pergolakan daerah tidak lagi menggunakan kebijakan militer. Kebijakan persebaran penduduk (transmigrasi) di jaman Soekarno dapat dilihat dalam Ketetapan Madjelis Permusjawaratan Rakjat Sementara Republik Indonesia No. II/ MPRS/1960 Tentang Garis-garis Besar Pola Pembangunan Nasional Semesta Berentjana Tahapan Pertama 1961-1969.

Orde Baru

Pergantian rezim mengubah kebijakan ekonomi, politik dan kebudayaan. Kebijakan pemerintah baru membuka praktik kolonialisme baru dari penjajahan fisik ke ekonomi. Pada masa Soeharto, Indonesia menjadi sasaran empuk imperialisme asing (AS, Inggris, Jepang) sehingga posisinya tidak lebih sebagai penyedia bahan mentah karena kekayaan alamnya, buruh murah, sekaligus pangsa pasar yang menggiurkan mengingat penduduknya yang melimpah. Dampaknya, ekonomi Indonesia tidak berkembang ke arah yang lebih maju dan tidak memiliki dasar-dasar untuk memberikan jaminan bagi kesejahteraan rakyatnya. Karena pembangunan sangat tergantung pada modal asing baik berupa bantuan maupun hutang, dan pada saat yang bersamaan sumber kekayaan alam dikuasai perusahaan asing, maka tidak pernah ada upaya untuk membangun industri nasional yang kuat. Negara-negara industri maju tidak pernah mengijinkan tumbuhnya industri yang kuat di Indonesia. Hal itu akan membuat mereka memiliki pesaing dari dalam negeri dan barang-barang produksi mereka tidak akan laku karena Indonesia bisa memproduksi sendiri. Akibatnya kemudian adalah sedikitnya jumlah pabrik yang didirikan dan ini membuat ketidaksanggupan sektor produksi membuka lapangan pekerjaan dan menyerap angkatan kerja yang sangat melimpah. Inilah yang membuat mengapa tingkat pengangguran di Indonesia selalu berada di angka yang sangat tinggi. Pembangunan pabrik-pabrik yang terpusat di kota besar seperti Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, Medan dan Makasar sehingga mengakibatkan munculnya pola migrasi pertama yang sering dikenal dengan urbanisasi. Laju urbanisasi bertambah parah ketika pengangguran di pedesaan menggelembung dan tidak terkendali. Namun karena meningkatnya laju urbanisasi tidak disertai dengan kemampuan kota menyerap tenaga kerja maka persoalan pengangguran semakin susah terpecahkan. Sementara pengusaha-pengusaha besar dalam negeri maupun juga asing semakin aktif dan agresif untuk membuka usaha ekonomi di luar Jawa yang kaya dengan sumber alam dan memiliki jutaan hektar tanah yang belum produktif. Maka banyak perusahaan besar tersebut dengan bantuan negara membuka perkebunan-perkebunan besar di luar Jawa terutama untuk ditanami tanaman komoditi ekspor seperti kelapa, sawit, karet, kakao, dan sebagainya. Hal inilah yang telah mendorong pemerintah melakukan persekongkolan dengan para pengusaha, meluncurkan program transmigrasi dengan alasan kepadatan penduduk, tetapi sebenarnya adalah upaya memobilisasi tenaga kerja murah dari Jawa untuk membuka hutan di luar jawa. Program ini dibungkus dan ditutup-tutupi dengan skema atau pola kemitraan antara pengusaha dan petani seperti pola inti dan plasma.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

15


Kesenjangan ekonomi terjadi antara penduduk perkotaan dan perdesaan yang merupakan tempat di mana mayoritas rakyat Indonesia berada. Pengangguran bagitu meluas akibat sempitnya lapangan pekerjaan. Di desa pembangunan ekonomi bertumpu pada pertanian, sayangnya mayoritas kaum tani adalah kaum tani yang tidak bertanah. Kalaupun ada yang memiliki tanah, maka dalam jumlah yang sangat terbatas sehingga hasilnya tidak mencukupi kebutuhan hidup keluarganya. Tanah-tanah yang ada di desa dikuasai oleh tuan tanah, tani kaya dan orang kaya desa lainnya. Sistem ekonomi kolonial juga mengakibatkan pembangunan ekonomi yang tidak merata, antara desa dengan kota, antar daerah dalam satu propinsi, antar propinsi, antara pulau Jawa dengan luar Pulau Jawa. Di daerah-daerah yang ekonominya lebih terbelakang terdapat surplus (jumlah berlebih) tenaga kerja yang lebih besar dan tingkat pengangguran yang lebih tinggi. Masih berlakunya sistem ekonomi kolonial di Indonesia telah membuat angkatan kerja yang ada memiliki tingkat pendidikan dan kecakapan yang sangat rendah. Dengan keadaan seperti itu, maka bisa dipastikan bahwa sebagian besar buruh migran Indonesia hanya mengisi jenis pekerjaan rendahan dan upah yang sangat murah seperti sektor Pekerja Rumah Tangga (PRT). Program land reform dibekukan. Kemiskinan di desa menjadi penyebab utama mengapa banyak penduduk desa terutama yang berusia muda melakukan migrasi baik ke kota-kota besar bahkan migrasi ke luar negeri sebagai buruh migran. Pelaku utama migrasi adalah perempuan dan berasal dari keluarga tani miskin di desa yang menjadi buruh migran di negeri lain seperti Malaysia, Arab Saudi, Kuwait, Singapura, Taiwan, Hong Kong, Jepang, Korea, dan sebagainya. Pada praktiknya, para buruh migran mengalami penderitaan dan penindasan semenjak direkrut oleh calo, penyalur atau agen, saat berada di penampungan, selama bekerja di luar negeri dan sesampainya kembali di Indonesia. Pemerintah orde baru yang tidak mampu memecahkan masalah pengangguran, lantas menjadikan ekspor manusia sebagai andalan. Pemerintah beranggapan buruh migran menjadi salah satu pemecahan masalah penyediaan lapangan pekerjaan dan pada saat yang sama peningkatan pendapatan negara dan ladang emas bagi para aparatusnya yang korup. Dengan demikian menjadi jelas bahwa paska kolonial sekalipun, tidak terdapat apa yang disebut sebagai migrasi sukarela (voluntary migration). Penduduk melakukan migrasi internasional karena mereka adalah angkatan kerja yang terlantar sehingga tidak memiliki kesempatan terlibat dalam proses produksi. Pengangguran dan kemiskinan yang merupakan ciri utama dari negeri yang didominasi oleh ekonomi kolonial merupakan sebab-sebab utama dari terjadinya migrasi. Soeharto, membuat kebijakan migrasi tenaga kerja menjadi sebuah industri. Pemerintah menerbitkan Keputusan Menteri Tenaga Kerja RI Nomor PER 149/MEN/1983 Tentang Tata Cara Pelaksanaan Pengerahan Tenaga Kerja Indonesia ke Arab Saudi. Industrialisasi ini terjadi dan berlangsung secara masif melalui perusahaan pengerah tenaga kerja. Biaya pengerahan Tenaga Kerja Indonesia ke Arab Saudi sebesar USD 870 bagi tenaga kerja pria dan USD 1.350 bagi perempuan. Dalam aturan tersebut buruh migran dibebani dengan berbagai kewajiban dengan ancaman sanksi jika melanggarnya. Situasi ini mirip dengan kebijakan perekrutan tenaga kerja masa kolonial dengan aturan Koeli Ordonansi dan instrumen penghukumannya Poenale Sanctie. Aturan-aturan yang dikeluarkan oleh Menteri Tenaga Kerja dimasa Harun Zain, Sudomo, dan Cosmas Batubara bahkan juga diatur kewajiban tentang pengiriman uang hasil kerja. Situasi ini menciptakan industrialisasi penempatan buruh migran, sekaligus melahirkan dikotomi sektor formal informal yang hingga kini memiliki konstribusi besar pada praktik diskriminasi dan kriminalisasi terhadap Pekerja Rumah Tangga (PRT) migran. Dikotomi ini mulai dilegitimasi pada tahun 1985 melalui keputusan Menteri Tenaga Kerja No. Kep.28/Men/1985 Tentang Penetapan Pola Perjanjian Kerja Antar Kerja Antar Negara (AKAN). Keputusan ini mengatur pemisahan pola perjanjian AKAN antara pekerja di sektor industri/jasa publik dengan pekerja di sektor domestik/PRT. Kebijakan pemerintah dalam melakukan diskriminasi terhadap buruh migran perempuan terwujud dalam berbagai aturan yang diberlakukan khusus bagi calon PRT migran. praktik diskriminasi ini dilanggengkan hingga terbitnya Undang Undang Nomor 39 Tahun 2004 Tentang Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri (UU PPTKILN). 16

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Dalam lampiran Kepmen tersebut, dibedakan tarif pengangkutan dan upah minimum antara laki-laki dan perempuan. Kebijakan yang diskriminatif ini diperkuat dalam kebijakan bilateral antara Indonesia dengan negara tujuan. Seperti dalam MoU Indonesia-Malaysia Tentang Penempatan Pekerja Rumah Tangga, yang secara eksplisit menyatakan bahwa majikan diperbolehkan memegang paspor PRT migran Indonesia dan tidak ada pengaturan tentang hak libur bagi TKI.

Pahlawan Devisa

Orang yang pertama kali menjuluki buruh migran dengan sebutan “Pahlawan Devisa� adalah Laksamana Sudomo, Meteri Tenaga Kerja pada masa Kabinet Pembangunan IV Rezim Orde Baru (1983-1988). Sudomo mengendalikan dan mengontrol kehidupan perburuhan yang penuh dinamika politik. Tujuan menempatkan buruh migran ke luar negeri antara lain untuk mendapatkan devisa, memperkecil gejala sosial yang mungkin muncul akibat adanya pengangguran (bagian dari proses tertib politik Orde Baru). Sudomo tidak hanya represif kepada aktivis serikat buruh, tetapi juga telah menyiapkan instrumen represif kepada Buruh Migran Indonesia (BMI) agar tidak mengungkapkan kondisi kerja yang buruk melalui Kepmenaker No. 420/Tahun 1985 Tentang Persyaratan dan Kewajiban PPBMI, dinyatakan bahwa setiap BMI yang menghadapi masalah dalam masa kerjanya dilarang berbicara dengan pihak eksternal, terutama media massa. Kepmenaker No. 408/Men/1984 Tentang Pengerahan dan Pengiriman Tenaga Kerja ke Malaysia juga melanggengkan kewajiban pegiriman uang hasil kerja. Kehendak yang lebih kuat agar Indonesia secara sistematik meningkatkan perolehan remitansi dari pengiriman buruh migran ke luar negeri juga datang dari lembaga keuangan internasional (IMF) melalui paket-paket kondisionalitas yang mengikat Indonesia dalam Letter Of Intent IMF yang ditanda tangani pada Februari 1988, saat-saat akhir kekuasaan Soeharto.

Era Reformasi

Beberapa dokumen penting terkait kebijakan makro ekonomi Indonesia antara lain, pertama, dokumen Post Program Monitoring IMF yaitu Inpres No.5/2003 terkait masalah penempatan buruh migran didorong untuk diintensifkan sebagai bagian dari mobilisasi devisa, untuk memantapkan neraca pembayaran dan mendorong kecukupan devisa. Hal ini melahirkan UU No. 39/2004 tentang Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri (UU PPTKILN). Kedua, Dokumen matriks kebijakan yang mengukuhkan bahwa tata kelola penempatan Buruh Migran Indonesia (BMI) berada dalam rezim remitansi, ketiga Inpres No. 3/2006 tentang iklim investasi. Instrument ini adalah desakan World Bank sebagaimana yang disampaikan dalam 2 kali forum CGI dan pemerintah Indonesia untuk merevisi pasal-pasal dalam UU No.39/2004 yang menghambat iklim investasi penempatan buruh migran. Keempat adalah inpres No.6/2006 tentang kebijakan reformasi sistem penempatan dan perlindungan tenaga kerja Indonesia. UU No. 39/2004 hanya berhasil menjadi alat pemacu kucuran remitansi dari keringat BMI, namun gagal menjadi payung perlindungan bagi buruh migran. Tahun 2012, Pemerintah menerbitkan UU No.6 Tahun 2012 Tentang Perlindungan Buruh Migran dan Anggota Keluarganya, namun sayang, hingga saat ini implementasinya masih jauh dari harapan. Sejak UU PPTKILN ditetapkan pada 2004, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang berkuasa selama 10 tahun (2004-2014), baru menerbitkan Peraturan Pemerintah tentang Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri (PP No.3/2013 ) di ujung masa jabatannya, pada 2 Januari 2013. Melalui PP ini, pemerintah akan mengatur perlindungan BMI mulai dari pra penempatan, masa penempatan, sampai dengan purna penempatan atau kembali ke tanah air. Aturan ini diterbitkan dalam upaya memperkuat perlindungan terhadap BMI di luar negeri agar lebih maksimal. Sementara di tahun yang sama Anggota DPR mengajukan revisi UU PPTKILN dimana pada 6 Februari 2013, pemerintah SBY pun meresponnya dengan menyerahkan draft usulan versi pemerintah. Hingga pemerintahan SBY usai dan panduan ini disusun, proses legislasi untuk revisi UU PPTKILN masih terhenti di DPR. Sumber : Berbagai sumber Telusur Kebijakan Minus Perlindungan

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

17


Matrik Perbandingan Migrasi

18

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


SESI IV ANALISA SOSIAL 2

AKTOR-AKTOR MIGRASI, POSISI BMI, KEBIJAKAN PEMERINTAH TENTANG MIGRASI

Tujuan 1. 2. 3. 4.

Peserta memahami aktor-aktor migrasi Peserta memahami posisi kerentanan BMI Peserta memahami kebijakan pemerintah tentang migrasi Peserta memahami posisinya terkait dengan aktor-aktor pemberangkatan BMI

Metode • •

Diskusi Kelompok Pemetaan

Alat

• • • •

Kertas Plano Spidol Lakban Matrik pemetaan

Waktu

90 Menit

Tahapan Kegiatan 1.

Fasilitator membagi peserta menjadi lima kelompok dengan cara menghitung mulai dari satu sampai lima, peserta dengan nomor sama berkumpul menjadi satu kelompok 2. Fasilitator menugaskan kelompok untuk mendiskusikan aktor migrasi dari tingkatan desa, kabupaten, provinsi, pusat dan luar negeri-negeri 3. Fasilitator meminta peserta untuk mempresentasikan dan memberi ruang kepada kelompok lain untuk menanggapi

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

19


20

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Hand Out

PENGANTAR ANALISA SOSIAL

Pengertian

Analisa Sosial adalah cara yang populer dan efektif untuk menemukan akar penyebab ketidakadilan sosial. Dengan kata lain analisa sosial adalah: • Usaha untuk menelaah gambaran yang lengkap mengenai situasi sosial dengan menelaah kaitan-kaitan historis dan struktural. • Merupakan alat yang memungkinkan kita menangkap realitas sosial yang kita gumuli. • Upaya memperoleh gambaran yang lebih lengkap tentang situasi sosial, hubungan-hubungan sejarah dengan struktural, sehingga memungkinkan dapat menangkap dan memahami realitas sosial sedang dihadapi.

Batasan analisa sosial

1. Tidak untuk memecahkan masalah, tapi hanya sebagai alat analisa sosial 2. Tidak monopoli kaum intelektuaal, siapa saja bisa 3. Tidak bebas nilai, tidak netral karena analisa sosial selalu didahului dengan komitmen dan keberpihakan

Unsur-unsur Analisa Sosial

Beberapa unsur untuk menganalisa sosial 1. Analisa Historis bertujuan untuk: • memahami dari mana dan menuju kemana • menempatkan posisi masalah yang dihadapi dalam perspektif dulu, kini dan mendatang • mengembangkan kesadaran historis dengan maksud agar kita menjadi subyek sejarah dengan cara menganalisa secara cermat masa lalu (ilmiah) dan mencoba membentuk masa depan dengan prediksi dan keyakinan hidup (intuitif) 2. Analisa struktural bertujuan untuk: • mengenal struktur sosial dan lembaga-lembaga di mana kita berada, karena masalah dasar seperti keadilan, merupakan masalah struktural dan bukan sekadar masalah individual.

Struktur Dasar Analisa Sosial

1.

Struktur ekonomi masyarakat: lembaga bisnis, perdagangan, industri dan pertanian. Ini berguna untuk mengetahui siapa (kelas) -sifat-sifatnya- dan nilai apa yang menentukan dan mengontrol ekonomi masyarakat. 2. Struktur-struktur politik masyarakat, meliputi: struktur formal-aparat pemerintahan pusat-daerah, non formal-pembentuk opini, jaringan organisasi, lobi-lobi kelompok penting, kelas sosial, serikat-serikat, koalisi siapa dengan siapa. Ini berguna untuk mengetahui di mana dan oleh siapa keputusan dibuat, sejauhmana partisipasi rakyat dalam pengambilan keputusan, siapa yang diuntungkan dan siapa yang dirugikan oleh keputusan tersebut, siapa yang punya kekuasaan dan digunakan untuk apa dengan dasar nilai apa, serta seperti apa pandangan masa depannya. 3. Struktur budaya meliputi cita-cita, mitos, simbol-simbol masyarakat. Ini berguna untuk mengetahui budaya mana yang dominan dan mana yang tidak dominan, apa yang terjadi pada budaya yang tidak dominan, bagaimana upaya menemukan atau mengembangkan budaya dan apa dampaknya.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

21


Lingkaran Analisa Sosial

Metode lingkaran analisis sosial ini tidak menyelesaikan masalah. Harus diingat, metode ini hanya membantu menemukan penyebab-penyebab ketidakadilan sosial serta membantu dalam perumusan rencana tindakan. Metode ini adalah jalan untuk melihat masalah ketidakadilan dengan maksud untuk menemukan rencana tindakan. Kata “lingkaran� digunakan karena metode itu tidak hanya dipergunakan sekali saja untuk suatu masalah tertentu. Perubahan situasi akan seirama dengan perubahan zaman. Unsur atau keadaan baru bisa mengubah permasalahan. Keadaan atau faktor ini perlu diperhatikan benar. Maka, metode analisa sosial harus bisa diulangi sekali lagi atau metode itu hendaknya tidak hanya digunakan “sekali saja�. Analisa sosial berarti menyeldiki masalah sosial dengan teliti dan sangat terperinci.

2 3 Analisa Sosial

Refleksi Iman

1 4 Titik Pangkal/Masalah

Rencana Tindakan

Ada empat langkah utama; pertama, yang disebut titik pangkal atau titik berangkat: anggota-anggota kelompok mengurutkan semua masalah yang paling serius mengecewakan mereka. Mereka memilih satu dari masalah-masalah ini untuk dianalisa dan diteliti. Kedua, yang disebut analisa sosial: anggota-anggota kelompok melukiskan masalah itu secara rinci dan mendiskusikan masalah pertama yang dilihat mereka. Kemudian mereka mengamati organisasi-organisasi atau lembaga atau struktur-struktur dalam masyarakat untuk melihat apakah mereka juga yang menyebabkan masalah itu. Ketiga, yang disebut refleksi iman: anggota-anggota kelompok melihat apakah kitab suci atau ajaran agama menyinari masalah itu. Keempat, yang disebut rencana tindakan: anggota-anggota kelompok mendiskusikan rencana tindakan yang memungkinkan untuk membantu menyelesaikan masalah itu.

Cara Perincian Analisa Sosial

Langkah pertama (kegiatan awal, titik pangkal) 1. Daftarkan masalah-masalah ketidakadilan paling serius yang anda lihat dalam masyarakat anda. 2. Lihatlah apakah hubungan antara ketidakadilan-ketidakadilan ini 3. Tentukan mana yang paling serius dan urutkanlah mereka 4. Lihat kalau ada istilah umum yang akan melukiskan semua ketidakadilan ini Langkah kedua (analisa sosial) 1. Diskripsi, yang harus dilakukan adalah: Gambarkan masalah itu dengan mempertimbangkan perincian yang paling memungkinkan. Lihat setiap kata dalam gambaran itu agar yakin keakuratannya. Seringkali, diskripsi masalah yang jelas dan akurat bisa membantu kelompok untuk lebih mengerti permasalahan. 2. Sejarah permasalahan, yang harus dilakukan adalah membicarakan pertanyaan-pertanyaan: a. Kapan permasalahan itu mulai? b. Mengapa permasalahan itu mulai? c. Kapan kita menyadari seriusnya permasalah itu? d. Apa yang membuat kita memperhatikannya? 3. Gambaran struktur secara umum, yang harus dilakukan adalah membicarakan mengenai strutur-struktur atau organisasi-organisasi dalam masyarakat.

22

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Struktur Analisa Sosial Berapa struktur dan organisasi dalam masyarakat berlaku adil tetapi yang lain berlaku tidak adil dan

menciptakan masalah ketidakadilan atau membantu memperburuk masalah-masalah itu. Kalau pembicaraan umum mengenai berbagai struktur sudah selesai, selanjutnya hendaknya mempertimbangkan enam struktur berikut ini secara terinci: ekonomi, politik, sosial, budaya dan agama serta sturktur pikiran dan sikap. Bagian-bagian berikut (1) sampai (6) akan membantu untuk mengerjakan pekerjaan ini: 1.

2.

3.

4.

5.

6.

Struktur ekonomi Yang harus dilakukan adalah membicarakan pertanyaa-pertanyaan; • Siapa yang membiayai masalah ini? • Apakah ada beberapa multinasional (perusahaan-perusahaan internasional yang mempunyai cabang di banyak negara di seluruh dunia) atau perusahaan lokal yang menginginkan agar masalah ini terus berlanjut atau bahkan memperburuk karena mereka memperoleh keuntungan finansial dari permasalahan itu? • Apakah ada perorangan atau kelompok dalam masyarakat yang membantu mempertahankan atau mendukung masalah ini karena mereka mendapat keuntungan finansial dari permasalahan itu? Struktur Politik. Yang harus dilakukan adalah membicarakan pertanyaan-pertanyaan: • Siapa yang memperoleh keuntungan kekuasaan (akibat) permasalahan ini? • Apakah ada politisi atau partai politik yang memanfaatkan masalah ini untuk memperoleh keuntungan atau mempertahankan kekuasaan? • Siapa yang berkuasa membolehkan terjadinya masalah ini? • Apa ada pemimpin-pemimpin masyarakat setempat yang menginginkan permasalahan ini berjalan terus sehingga mereka nanti memiliki kekuasaan. Struktur Sosial (kelas). Yang harus dilakukan adalah membicarakan pertanyaan-pertanyaan: • Apakah masalah ini membantu menciptakan, mempertahankan dan mendukung pembagian (kelas) sosial dalam masyarakat? • Apakah ada orang khusus yang kehilangan kepentingan atau status sosial karena masalah ini? Siapakah orang-orang itu? Struktur Budaya. Yang harus dilakukan adalah membicarakan pertanyaan-pertanyaan: • Apakah budaya serta tradisi kita membantu menciptakan, mempertahankan dan mendukung masalah ini? • Tradisi dan nilai-nilai budaya apakah yang membantus semakin seriusnya masalah ini? Struktur Agama. Yang harus dilakukan adalah membicarakan pertanyaan-pertanyaan: • Struktur-struktur keagamaan atau organisasi-organisasi agama apa yang mungkin terlibat dalam masalah ini? • Bagaiamana struktur-struktur atau organisasi-organisasi agama ini membantu meningkatkan, mengadakan atau mempertahankan masalah ini? • Apakah ada organisasi keagamaan yng memperoleh keuntungan dari masalah ini? • Apakah mereka mempergunakannya untuk mempertahankan kepentingan mereka atau meningkatkan keanggotaan mereka Struktur Pikiran atau Sikap. Ketidakadilan sering disebabkan oleh struktur yang tidak adil dalam masyarakat. Kalaupun struktur-struktur ini berubah, masalah ketidakadilan tetap ada karena sifat atau mentalitas orang. Sifat-sifat yang sering disebut struktur pikiran sulit berubah. Contohnya, undang-undang dan struktur yang menciptakan rasialisme bisa berlanjut karena struktur pikran dan sikap. Contoh lain bisa dilihat di mana ada diskriminasi terhadap perempuan meskipun ada undang-undang yang menentang diskriminasi. Sikap orang yang tak adil terhadap perempuan tidak mengakhiri masalah ini.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

23


Penyadaran

Dibutuhkan pertobatan (penyadaran) untuk mengganti struktur pikiran dan sikap yang membuat situasi yang tidak adil. Pertobatan (penyadaran) ini menuntut pikiran dan hati yang “lapar dan haus akan keadilan”. Yang harus dilakukan adalah membicarakan pertanyaan-pertanyaan ini: • •

Sikap mana yang membantu menciptakan, mempertahankan dan mendukung masalah ini? Bisakah kita mengenal atau menyebut beberapa sikap yang kita miliki sebagai pribadi atau masyarakat yang membantu membuat masalah ini semakin serius?

Refleksi iman Dalam langkah ini, anggota-anggota kelompok mengetahui bahwa kitab suci dan ajaran agama bisa membantu menerangi secara baru masalah itu. Yang harus dilakukan adalah membahas pertanyaan-pertanyaan ini: 1. Apa kata kitab suci, hadist tentang masalah ini 2. Bisakah kita merujuk beberapa pertanyaan atau pernyataan ulama atau hasil konferensi agama yang bisa diterapkan pada masalah ini (Fatwa, Basul masa’il, dll) Rencana tindakan Yang harus dilakukan adalah membahas pertanyaan-pertanyaan ini: 1. Apa pemecahan masalah ini? 2. Apa yang bisa dilakukan secara pribadi atau kelompok mengenai masalah ini? 3. Sumber-sumber apa yang kita miliki untuk membantu jalannya rencana tindakan? 4. Bisakah ditemukan sumber-sumber bantuan lain? 5. Apakah ada bagian permasalahan ini yang bisa ditangani sekarang? 6. Langkah pertama apa yang seharusnya bisa diambil? Berpikir global, bertindak lokal Banyak masalah sosial tampak begitu membingungkan sehingga smentara kelompok cenderung mengatakan, permasalahan sedemikian terlalu sulit untuk ditangani mereka. Namun, hendaknya perlu diingat, langkah pertama yang harus diambil kalau seoarang seseorang ingin memindahkan gunung adalah memindahkan satu per satu batu. Oleh karena itu, untuk membantu mengatasi masalah ketidakadilan, perlulah mengambil satu langkah pertama, tak peduli betapapun kecilnya. Perlu juga dipikirkan kelompok, saat mempertimbangkan masalah ketidakadilan sosial, berpikir global dan bertindak lokal itu perlu. Dengan kata lain, permasalahan bisa mempunyai dimensi global (isu internasional) tetapi hanya bisa diselesaikan kalau orang bertindak dari tempat ia berada (lokal). Pengertian Struktur

• • •

24

Struktur politik adalah: tatanan interaksi-interaksi dalam pangambilan keputusan yang bertujuan untuk melakukan pengaturan-pengaturan dalam kehidupan bersama. Berkaitan dengan struktur politik ini adalah pola-pola dan cara-cara pengambilan keputusan dan orang-orang yang terlibat dalam pengambilan keputusan, keterkaitannya dengan kebijakan negara, termasuk di dalamnya adalah sistem negara. Struktur ekonomi adalah: tatanan interaksi-interaksi dengan tujuan memenuhi kebutuhan hidup dalam artian pengaturan sumber daya dan keterkaitannya dengan kebijakan negara. Struktur sosial adalah: tatanan interaksi-interaksi yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan keakraban antar orang-orang maupun antar kelompok Struktur budaya adalah: tatanan interaksi-interaksi dalam hubungannya dengan yang Ilahi, standar tingkah laku, interaksi dalam mengatur hak dan kewajiban individu, sanksi, dasar dan arah interaksi.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Matrik Analisa Aktor Tingkat Desa

Matrik Analisa Aktor Tingkat Kabupaten

Matrik Analisa Aktor Tingkat Provinsi

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

25


Matrik Analisa Aktor Tingkat Pusat

Matrik Analisa Aktor Tingkat Luar Negeri

26

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


SESI V

JENIS, PETA DAN PENYEBAB KASUS BMI

Tujuan

Peserta memahami jenis, peta, dan penyebab kasus BMI

Metode

Diskusi Kelompok Presentasi

Alat

Kertas plano Spidol kecil Lakban

Waktu

90 Menit

Tahapan Kegiatan 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Fasilitator membagi peserta menjadi tiga kelompok dengan cara menghitung mulai dari satu sampai tiga, peserta dengan nomor sama berkumpul menjadi satu kelompok Fasilitator menugaskan kepada masing masing kelompok untuk mencatat jenis-jenis kasus mulai dari pra penempatan, masa penempatan dan purna penempatan Faslitator menugaskan kepada masing-masing kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusinya, kemudian fasilitator memberikan ruang dan waktu kepada kelompok lain untuk menanggapi Fasilitator membagi peserta menjadi tiga kelompok dengan cara menghitung mulai dari satu sampai tiga, peserta dengan nomor sama berkumpul menjadi satu kelompok Fasilitator menugaskan kepada masing masing kelompok untuk mencatat jenis-jenis kasus mulai dari pra penempatan, masa penempatan dan purna penempatan beserta penyebabnya Faslitator menugaskan kepada masing-masing kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusinya, kemudian fasilitator memberikan ruang dan waktu kepada kelompok lain untuk menanggapi

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

27


28

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Hand Out

Matrik Kasus Buruh Migran

Matrik Jenis Kasus Buruh Migran

Matrik Contoh Kasus Buruh Migran

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

29


30

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


MIGRASI AMAN (Save Migration)

SESI VI

Tujuan

1. Peserta memahami tentang prosedur penempatan BMI 2. Peserta memahami klasifikasi penempatan atau proses migrasi 3. Peserta memahami konsep migrasi aman

Metode • • •

Brainstorming Diskusi Kelompok Presentasi

Alat

Skema atau matriks Kertas Plano Spidol

Waktu

60 Menit

Tahapan Kegiatan 1.

Fasilitator menggali pengalaman atau pengetahuan peserta tentang prosedur penempatan atau proses migrasi buruh migran ke luar negeri 2. Fasilitator mencatat pengalaman proses penempatan atau proses migrasi para peserta di kertas plano 3. Fasilitator mengklasifikasikan penempatan atau proses migrasi keluar negeri menjadi tiga yaitu 1. Mandiri, 2. PPTKIS, dan 3. Pemerintah (G TO G, G TO P)

Save migration 1.

Fasilitator membagi peserta menjadi tiga kelompok dengan cara menghitung mulai dari satu sampai tiga, peserta dengan nomor sama berkumpul menjadi satu kelompok 2. Fasilitator menugaskan kepada masing masing kelompok untuk mencatat syarat-syarat apa saja atau sesuatu yang harus dipenuhi oleh calon buruh migrant agar migrasi keluar negeri bisa menjadi lebih aman, baik pada pra penempatan, masa penempatan, kepulangan dan cuti 3. Faslitator menugaskan kepada masing-masing kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusinya, kemudian fasilitator memberikan ruang dan waktu kepada kelompok lain untuk menanggapi

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

31


32

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Hand Out

Migrasi Aman, Klasifikasi Penempatan Buruh Migran dan Prosesnya

Tabel Migrasi Aman

Klasifikasi Penempatan Buruh Migran

1. Mandiri 2. Melalui PPTKIS 3. Melalui Pemerintah • Goverment To Government(G to G) • Government To Privat (G to P) 4. Untuk Kepentingan Perusahaan Dalam Negeri

Mandiri

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

33


Melalui PPTKIS

Untuk Kepentingan Perusahaan Sendiri

34

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Mekanisme Pelayanan Penempatan Kembali BMI Bermasalah di Perbatasan

Prosedur Penempatan BMI Ke Korea Program G To G

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

35


Prosedur Penempatan BMI Nurse ke Jepang Program G To G

Prosedur Penempatan Care Worker ke Jepang program G To G

36

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

37


Alur Penempatan Ke Timur Tengah dan Persoalannya

Alur Penempatan Ke Asia Pasifik dan Persoalannya

38

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

39


40

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


ANALISA GENDER

SESI VII

Tujuan

1. Peserta memahami pengertian jender dan praktik-praktik ketidakadilan gender dalam masyarakat; 2. Peserta memahami situasi politik, sosial, dan ekonomi tak hanya yang tampak, namun juga yang melatarbelakangi dan menjadi akar penyebabnya; 3. Peserta memperjuangkan serta mengidentifikasi hak-haknya untuk mencapai kesetaraan jender bagi peningkatan kesetaraan antara laki-laki dan perempuan; 4. Peserta mampu menjadi agen-agen perubahan pelapor pencapaian kesetaraan jender di masyarakat; 5. Peserta mampu mengubah kerangka kebijakan yang masih menghambat kesetaraan jender; 6. Peserta mampu menginisiasi atau menggalang berbagai program-program pengembangan yang berperspektif jender. masyarakat.

Metode • • • •

Ceramah Curah Pendapat Permainan Pemetaan Alat berdasarkan contoh

Alat • • •

Spidol , Kertas plano Kertas pre test dan post test Peraga kampanye (tulisan, video ).

Waktu 90 Menit

Tahapan Kegiatan Alur Proses: 1.

Fasilitator membagi peserta menjadi 2 kelompok. 1 kelompok menggambar laki-laki, kelompok lainnya menggambar perempuan. Setiap peserta dalam kelompok hanya boleh menggambarkan satu garis, setelah menggambarkan satu garis berikan alat tulis kepada anggota kelompok lain bergantian terus sampai membentuk anatomi tubuh manusia secara utuh (laki-laki dan perempuan). 2. Fasilitator meminta pendapat peserta tentang ciri-ciri dari laki-laki dan perempuan dengan pertanyaan : a. Apakah ada hal-hal yang dapat dipertukarkan? b. Apakah ada hal-hal yang tidak dapat dipertukarkan? 3. Fasilitator mebuat matrik di kertas plano dan mencatat hal-hal yang dapat dipertukarkan dan tidak dapat dipertukarkan sehingga peserta bisa membedakan pengertian Jender dan Seks (jenis kelamin). 4. Faslitator mengajak peserta menonton tayangan film Imposible Dream untuk mempertajam bentuk-bentuk ketidakadilan berbasis jender serta faktor-faktor penyebabnya dibagi menjadi 4 ranah (keluarga, masyarakat/sosial, tempat kerja/ranah publik dan negara (sebagai pemangku kebijakan yang mempunyai tanggung jawab/primary duty barrier).

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

41


5. Faslitator mempertanyakan: apa yang menarik dari film tersebut?, bagaimana perasaan anda setelah melihat film tersebut?, ceritakan apa yang dilakukan oleh suami dan istri dalam film tersebut. Menanyakan kepada peserta apakah mereka mengetahui bentuk-bentuk ketidakadilan jender?. Jelaskan bentuk-bentuk ketidakadilan jender dengan presentasi. Setelah itu peserta dibagi menjadi 4 kelompok untuk mendiskusikan dan mengidentifikasi ketidakadilan jender dan faktor-faktor penyebab di 4 ranah. Tujuannya untuk mempertajam analisa peserta. 6. Mengidentifikasi relasi sosial dan jender (Role Play Power Walk) a. Peserta menjadi volunteer 5-10 orang teragantung kondisi, kemudian peserta diminta untuk berdiri ke depan dan mengambil kertas peran yang dibagikan, lalu dibaca dan disimpan jangan sampai orang lain tahu dia sebagai apa. b. Setelah itu peserta berdiri berjajar ke samping, kemudian peserta mendengarkan pernyataan dari fasilitator: apabila pernyataannya sesuai dan sama dengan yang mereka perankan, kalau benar mereka maju, apabila salah mereka mundur dan apabila tidak salah/benar mereka diam ditempat sampai pernyataan dari fasilitator habis dibacakan.

Pertanyaan untuk power walk: 1. Apakah mereka bisa makan sehari 2 kali? 2. Apakah mereka bisa mengakses layanan kesehatan? 3. Apakah mereka memiliki jaminan sosial? 4. Apakah mereka mendapatkan upah yang layak? 5. Apakah mereka dapat berpartisipasi dalam forum-forum pengambilan keputusan, terasuk pemilu? c. Fasilitator menanyakan kepada peserta yang paling depan: Apa yang dia rasakan berada di posisi paling depan dan kenapa bisa sampai terdepan?. Begitu pula Fasilitator menanyakan kepada peserta yang paling belakang dan tengah-tengah: Apa yang dia rasakan berada di posisi tersebut dan kenapa bisa sampai pada posisi itu? d. Fasilitator menanyakan kesimpulan dari permainan ini kepada peserta yang ikut permainan maupun yang tidak mengikuti. Kemudian Fasilitator menjelaskan dengan bantuan slide.

42

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Hand Out PENGANTAR JENDER Pengertian

Jender adalah perbedaan peran sosial antara laki-laki dan perempuan yang merupakan hasil dari konstruksi sosial dan tidak bersifat biologis. Jender biasanya disebut juga sebagai jenis kelamin sosial, artinya pembagian peran dan tanggung jawab baik laki-laki dan perempuan yang ditetapkan masyarakat dan budaya. Perbedaan jender tidak hanya meliputi pembedaan peran saja tetapi juga meliputi pembedaan pekerjaan, misalnya kaum lelaki dianggap pekerja produktif (melakukan pekerjaan yang dapat menghasilkan uang), sedangkan perempuan sebagai pekerja reproduktif. Juga ada pembedaan wilayah kerja, seperti kaum lelaki di wilayah publik atau masyarakat luas sedangkan perempuan di wilayah domestik. Begitu pula dalam pembedaan status, misalnya lelaki berperan sebagai subjek, pencari nafkah dan pemimpin; sedangkan perempuan berperan sebagai objek, pencari nafkah tambahan dan yang dipimpin. Selain itu, pembedaan sifat misalnya kaum lelaki lebih maskulin, berani, kuat, rasional; sedangkan perempuan dianggap harus feminim, lembut,cengeng, penakut dan emosional. Pembedaan jender tersebut akhirnya akan menimbulkan berbagai macam bentuk ketidakadilan, seperti peminggiran (marginalisasi), penomorduaan (subordinasi), Pelabelan negatif (stereotype), kekerasan (violence) dan beban ganda (double burden). Mengidentifikasi praktik-praktik kekerasan berbasis jender yang terjadi dalam keluarga, tempat kerja, masyarakat dan negara merupakan bagian terpenting untuk mewujudkan kesetaraan jender antara laki-laki dan perempuan.

Analisis Jender

Adapun analisis jender merupakan cara pandang untuk mengubah perspektif, untuk menganalisa situasi yang sering terjadi dengan cara yang lebih tajam. Analisa jender membantu kita untuk memahami situasi sosial untuk menemukan pemecahan masalah kearah yang lebih baik dari situasi yang sering terjadi. Perempuan dan laki-laki sama-sama mengalami ketidakadilan jender namun mendapatkan dampak yang berbeda dikarenakan jenis kelaminnnya, termasuk: akses mereka terhadap sumber daya (alat produksi) dan peluang-peluang, kerja-kerja yang mereka lakukan, serta kendala-kendala yang mereka hadapi dalam berhubungan antara satu sama lainnya. Analisis ini mengidentifikasi berbagai tanggungjawab, pembedaan, dan keragaman peran atara perempuan dan lelaki di dalam keluarga, komunitas, dan struktur-struktur ekonomi, politik, hukum dan sosial. Memahami jender, karena jenis kelamin seseorang ditentukan oleh karakteristik biologis dan fisiologis sebagai laki-laki atau perempuan, ‘jender’ mereka mengacu pada perilaku, peran dan atribut yang dianggap tepat oleh masyarakat untuk diberikan kepada laki-laki dan perempuan. Perempuan bisa melahirkan karena jenis kelamin mereka, tetapi harapan bahwa perempuan merupakan pengasuh alami dan bertanggung jawab untuk semua pekerjaan membesarkan anak dan merawat rumah tangga merupakan isu jender. Jender bukan tentang perempuan atau laki-laki, tetapi tentang cara kedua kategori orang tersebut saling berhubungan ide tentang hakekat/apa artinya menjadi seorang perempuan atau seorang laki-laki dipahami dalam kaitannya dengan jenis kelamin lain. Perbedaan melihat perempuan dan laki-laki sebagai sesuatu yang berbeda bukanlah masalah. Masalahnya adalah bahwa peran, karakteristik dan harapan yang ditugaskan untuk laki-laki diberi nilai lebih dari yang diberikan untuk perempuan. Perbedaan melihat perempuan dan laki-laki atau anak perempuan dan anak laki-laki sebagai sesuatu yang berbeda bukanlah masalah. Masalahnya adalah bahwa peran, karakteristik dan harapan yang ditugaskan untuk laki-laki diberi nilai lebih dari yang diberikan untuk perempuan, misalnya upah laki-laki lebih besar dibandingkan upah yang diperoleh oleh perempuan untuk pekerjaan yang sama, dan memiliki keputusan yang lebih besar atas keputusan dalam masyarakat dan keluarga.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

43


Lembar Pre Test

Nama : Asal Lembaga : Jawablah pertanyaan di bawah ini : • Apakah Anda pernah mengikuti kegiatan training gender? • Apakah yang anda ketahui tentang istilah gender dan seks (jenis kelamin)? • Menurut pengetahuan Anda, apa perbedaan antara seks dan gender ? • Sebutkan 5 istilah yang sering anda dengar berkaitan dengan relasi gender antara perempuan dan laki-laki? • Apakah contoh ketidakadilan gender yang terjadi disekeliling kita, pernahkah Anda mengalaminya?

Bacaan Pengaya

Post test

Slide terkait materi Analisis gender Lampiran : Skenario Alternatif karakter Power Walk (digunting dan dibagikan ke peserta) Alternatif karakter untuk power walk: 1. Anak perempuan, 14 tahun, tidak lulus SD, berkebutuhan khusus, tinggal bersama ayah kandung dan 3 orang adik laki-laki di sebuah desa terpencil di NTT, ibu sudah bekerja sebagai BMI di Malaysia selama 5 tahun 2. Perempuan 20 tahun, belum menikah, tinggal bersama keluarganya di sebuah kota kecil, lulus SMK jurusan Tata Busana dan pernah ditinggalkan ibunya yang bekerja sebagai BMI di Saudi pada saat ia berumur 6-9 tahun, ia dan dua adik laki-lakinya diasuh oleh bibinya pada saat itu. 3. Perempuan muda, 23 tahun, tidak lulus SMP, bekerja sebagai BMI di Hong Kong, sudah menikah selama 2 tahun dan memiliki bayi berumur 18 bulan ketika ia berangkat ke Hong Kong. 4. Laki-laki, 47 tahun, menikah, agen PPTKIS/PJTKI di sebuah desa di NTB, masih bersaudara dengan kepala desa setempat dan sering merekrut gadis-gadis muda di daerahnya untuk menjadi BMI di luar negeri. 5. Perempuan, 29 tahun, belum menikah, pekerja sekaligus aktivis NGO di Jakarta. 6. Perempuan, 25 tahun, menikah dan memiliki dua anak laki-laki, suaminya pernah menjadi BMI di Malaysia selama 2 tahun dan kembali karena gajinya tidak dibayar majikannya, anak tertua sudah bekerja karena tidak lanjut sekolah setelah lulus SD sedangkan anak bungsunya masih bersekolah di kelas 3 SD. 7. Laki-laki, 52 tahun, menikah dan memiliki 4 anak yang semuanya masih bersekolah, sudah menjadi instruktur di BLK (Balai Latihan Kerja) selama 17 tahun. 8. Perempuan 31 tahun, menikah, staf BNP2TKI, memiliki satu orang anak perempuan berusia 5 tahun yang berkebutuhan khusus. 9. Anak perempuan, 15 tahun, putri direktur perusahaan tekstil di Malaysia, memiliki seorang PRT dari Indonesia yang berumur 17 tahun yang tidak lancar berbahasa Inggris 10. Laki-laki, 44 tahun, polisi dan sudah menikah, sering berhubungan seks dengan PSK yang usianya jauh lebih muda 11. Perempuan, 29 tahun, menikah dan memiliki 4 anak perempuan, ia dan suaminya sepakat untuk bersama-sama menjadi BMI di Taiwan setelah suaminya mengalami PHK, anak-anaknya dititipkan kepada mertuanya. 12. Laki-laki, 60 tahun, menikah, kepala desa di sebuah desa terpencil di Jawa Barat, kerap menjadi sponsor BMI ke Malaysia. 13. Perempuan, 16 tahun, belum menikah, mengidap HIV AIDS setelah mengalami kekerasan seksual dari majikannya di Arab Saudi. 14. Perempuan, 22 tahun, BMI asal NTT, korban trafficking, terancam hukuman mati atas dakwaan membunuh majikannya di Malaysia. Nama : Asal Lembaga : Jawablah pertanyaan di bawah ini : • Apakah Anda pernah mengikuti kegiatan training gender? • Apakah yang anda ketahui tentang istilah gender dan seks (jenis kelamin)? • Menurut pengetahuan Anda, apa perbedaan antara seks dan gender ? • Sebutkan 5 istilah yang sering anda dengar berkaitan dengan relasi gender antara perempuan dan laki-laki? • Apakah contoh ketidakadilan gender yang terjadi disekeliling kita, pernahkah Anda mengalaminya?

44

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Bentuk dan Penyebab Ketidakadilan

Bentuk dan Akibat Ketidakadilan

Identifikasi Kebutuhan Jender

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

45


46

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


SESI VIII

TINJAUAN KRITIS

UU 39 Tahun 2004 Tentang Penempatan dan Perlindungan TKI Di Luar Negeri Tujuan

1. Peserta memahami dasar hukum penempatan dan perlindungan BMI 2. Peserta memahami kelemahan UU 39/2004 3. Peserta memberikan rekomendasi perbaikan

Metode • •

Curah pendapat Penugasan

Alat

• • •

Copy naskah UU No 39 Matrik Ringkasan UU 39/2004 Infokus

Waktu

90 Menit

Tahapan Kegiatan

1. Fasilitator membagikan naskah Undang-Undang 39/2004 kepada peserta 2. Fasilitator menyiapkan matrik ringkasan UU 39/2004 3. Faslitator mengajak peserta untuk membaca dan mendiskusikan pasal perpasal dan menganalisa kelemahannya, kemudian menanyakan apa rekomendasi dari kelemhan pasal tersebut agar buruh migrant terlindungi haknya 4. Fasilitator mencatat pendapat peserta kedalam matrik yang telah disiapkan

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

47


48

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Hand Out

Beberapa kelemahan mendasar dari substansi UU 39/2004 tersebut adalah : 1. Memandang dan memperlakukan buruh migran tak lebih sebagai komoditi 2. Mayoritas (61%) pasal dan ayat bicara tentang bisnis penempatan Pekerja Migran Menyerahkan perlindungan buruh migran pada PJBMI dan dengan cakupan perlindungan yang sangat terbatas 3. Tidak bisa dipercaya baik sisi moralnya maupun sisi hukumnya karena tidak transparan dan tidak konsisten dalam mengatur migrasi buruh migran ke luar negeri. Undang-undang ini sarat dengan peluang korupsi karena mengamanatkan pemerintah untuk mengatur, melaksanakan sekaligus mengawasi dirinya sendiri 4. Menciptakan konflik kelembagaan antara Depnakertrans dan BNP2TKI 5. Tidak mengakui serikat buruh migrant dan peran serta masyarakat dan peran pemerintah daerah 6. Sangat miskin perspektif gender dan mengabaikan kelompok rentan, khususnya PRT yang merupakan mayoritas Pekerja Migran. 7. Tidak jelasnya pembagian peran antara pusat dan daerah 8. Melimpahkan kewenangan yang besar dalam penempatan, problem percaloan dan perekrutan illegal yang berdampak luas, mulai dari pemberian informasi yang menyesatkan, pemalsuan dokumen, penempatan secara illegal, sampai tindak pidana perdagangan orang. 9. Masih terlalu sedikit mengatur tentang hak buruh migrant, seharusnya hak-hak itu meliputi :

a. Hak untuk bekerja di luar negeri dan memilih pekerjaan sesuai dengan minat dan ketrampilannya; Hak atas informasi yang benar mengenai pasar kerja luar negeri, kondisi kerja, kondisi sosial-bub. daya-hukum di negara tujuan, dan prosedur penempatan Pekerja Migran di luar negeri; Hak memperoleh pendidikan/pelatihan yang berkualitas c. Hak atas pelayanan dan perlakuan yang sama dalam penempatan kerja di luar negeri; d. Hak atas upah sesuai dengan standar upah yang berlaku di negara tujuan; e. Hak atas kebebasan menganut agama dan keyakinannya serta kesempatan untuk menjalankan f. ibadah sesuai dengan agama dan keyakinan yang dianutnya; Hak atas kesempatan dan perlakuan yang sama yang diperoleh tenaga kerja asing lainnya sesuai g. dengan peraturan perundang-undangan di negara tujuan; Hak atas hari libur, istirahat yang cukup, dan cuti; h. Hak untuk berkomunikasi dengan keluarga dan orang lain; i. Hak untuk memegang dokumen pribadi; j. Hak untuk bebas bergerak; k. Hak atas privasi l. Hak untuk mendapatkan akomodasi yang layak dan makanan yang cukup dan bergizi, minimal m. tiga kali sehari Hak atas jaminan perlindungan hukum atas tindakan yang dapat merendahkan harkat dan n. martabatnya serta pelanggaran atas hak-hak yang ditetapkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan selama penempatan di luar negeri; Hak atas kondisi kerja yang menjamin keselamatan, kesehatan, dan keamanan o. Hak atas keselamatan dan keamanan pribadi p. Hak untuk bebas dari perbudakan dan kerja paksa q. Hak untuk mendapatkan pelayanan dalam upaya peningkatan kesejahteraan diri dan keluarganya r. Hak untuk mendapatkan keadilan, rehabilitasi, restitusi dan kompensasi bagi Pekerja Migran yang mengalami pelanggaran hak s. Hak untuk mendapatkan naskah perjanjian kerja yang asli, yang ditulis dalam bahasa yang dimengerti Pekerja Migran

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

49


10. Problem Pendidikan/Pelatihan

Pertama : Menjadi “industri” sendiri dengan penyerahan kewenangan program, kurikulum, materi dan sarana, pengelolaannya dan sertifikasi sepenuhnya kepada pihak swasta. Keberadaan pendidikan dan pelatihan yang dikelola swasta yang berorientasi profit tidak ada perspektif perlindungan. Kedua, sistem pendidikan dan pelatihan yang ada adalah sistem pendidikan pelatihan yang tidak bisa dijangkau dari segi wilayah karena tidak ada di wilayah asal, segi dana, segi transportasi dan akomodasi. Apalalgi untuk berbagai negara tujuan, biaya pendidikan dan pelatihan dibebankan kepada buruh migran dan bersifat hutang. Ketiga, orientasi pelatihan dalam materi sama sekali tidak berbasis pada kebutuhan keahlian kerja dan perlindungan namun berorientasi pada profit dan service pada majikan. Sehingga tidak ada bekal untuk buruh migran mengenai pekerjaan dan hal-hal yang menjadi hak untuk kesejahetraan dan perlindungannya. Buruh migran menjadi objek eksploitasi di proses pelatihan dan tempat kerja.

11. Problem Pembiayaan

Problem tingginya biaya penempatan yang ditanggung buruh migran, intransparansi penetapan biaya penempatan, dan persaingan usaha yang tidak sehat antar PPTKIS, yang berdampak pada praktik perbudakan lewat jeratan utang, serta tidak ada penegakan hukum yang atas prilaku PPTKIS yang membebani biaya penempatan di luar prosedur yang ada (overcharging).

12. Perlindungan Asuransi Swasta:

Problem asuransi buruh migran yang menjadi skema pelimpahan tanggungjawab negara kepada pihak swasta yang bersifat komersil. Pembiayaan asuransi melanggar ketentuan UU 39/2004, dimana yang berkewajiban atau yang menjadi subyek hukum membayar asuransi adalah PPTKIS/PJTKI, namun praktik di lapangan biaya dibebankan pada TKI. Program asuransi TKI tidak memberikan jaminan perlindungan hak bagi buruh migran (dan keluarganya) sebagai pembayar premi, sistem asuransi yang menjadi ‘rebutan’ dalam pengurusannya antara Kemenakertrans dan BNP2TKI, dan belum adanya mekanisme jaminan sosial yang ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan buruh migran.

13. Sistem Penanganan Kasus Dan Bantuan Hukum:

Problem mekanisme pengaduan dan penanganan kasus yang belum mencerminkan perlindungan terhadap buruh migran, belum adanya bantuan hukum yang diberikan secara cuma-cuma dan mudah diakses buruh migrant dan keluarganya. Kondisi ini berdampak pada tingginya kasus-kasus buruh migrant yang tidak dilaporkan dan atau ditangani. • Pengawasan dilimpahkan kepada Dinas Tenaga Kerja di daerah • Pengawasan terhadap kinerja PJTKI dan pengawasan terhadap penegakan hukum, lemahnya sistem pengawasan ini termasuk di dalamnya adalah lemahnya kinerja pendataan. • BNP2TKI Tidak sehebat semangat pendiriannya sebagai lembaga yang melindungi buruh migrant, crisis center yang dibentuk hanya menampung pengaduan dan tidak bisa menyelesaikan kasus, masih mediator di BMP2TKI lebih berpihak kepada PPTKIS, belum berfungsinya penyidik PNS, tidak efektifnya MOU dengan Mabes Polri dalam penanganan pidana penempatan, dan tidak mempunyai kewenangan untuk mencabut SIUP. Perlindungan di Luar Negeri dilakukan oleh Kementerian Luar Negeri. • Problem lemahnya peran dan fungsi kelembagaan serta minimnya kerja sinergis dan koordinasi di antaranya adalah: (1) konflik kewenangan antara Kemenakertrans dan BNP2TKI dalam pengurusan migrasi buruh migran; (2) Peran pemerintah daerah dalam perlindungan buruh migran yang masih diabaikan; (3) Penempatan buruh migran di sektor domestik yang rentan terhadap pelanggaran HAM justru diserahkan PPTKIS, sementara penempatan Pekerja Migran di sektor non domestik diurus negara; (4) peran perlindungan buruh migran lebih banyak diserahkan pada PPTKIS yang notabene adalah lembaga bisnis; dan (5) lemahnya sinergitas dan koordinasi kerja antar lembaga pemerintah yang terkait dengan migrasi buruh migran ke luar negeri. • Problem lemahnya transparansi dan akuntabilitas pengelolaan migrasi kerja, yang terjadi karena peran serta masyarakat yang diabaikan. Potensi peran serta masyarakat dalam mendukung kerja lembaga pemerintah belum diakui dan karenanya tidak didayagunakan dalam mewujudkan perlindungan efektif bagi buruh migran.

50

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Ketidaksiapan/ketidaksukaan pemerintah untuk diawasi dan dikritik oleh masyarakat telah membuat Pemerintah menempatkan masyarakat sebagai pihak yang berhadapan atau musuh pemerintah. Padahal sumberdaya ekonomi dan sumberdaya manusia negara yang semakin terbatas menuntut adanya kerja sinergis antara pemerintah dan masyarakat. Problem pelayanan pemulangan buruh migran ke daerah asal melalui terminal khusus kental dengan nuansa bisnis dan sarat dengan pelanggaran HAM: diskriminatif, penghilangan hak buruh migran untuk bergerak, pemaksaan penukaran uang, pungutan liar, miskin jaminan keamanan atas hak milik buruh migran, biaya tinggi, dan lainnya. Tujuan perlindungan berubah menjadi bisnis pemulangan buruh migran yang menciptakan rasa ketakutan bagi buruh migran yang akan kembali ke daerah.

Ringkasan Undang-Undang 39 Tahun 2004 Tentang Penempatan Dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia Di Luar Negeri

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

51


52

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


PENANGANAN KASUS

SESI IX

Tujuan

1. Peserta memahami pentingnya penanganan kasus 2. Membangkitkan peserta untuk mau dan berani menangani kasus serta membangun empati pada korban 3. Peserta memahami dan tahu cara penanganan kasus serta lembaga penanganan kasus

Metode

Diskusi Kelompok

Alat • • •

Slide Kertas Plano Spidol

Waktu

90 Menit

Tahapan Kegiatan

1.

Faslitator mengajak peserta untuk berdiskusi tentang pentingnya penanganan kasus dengan mendiskusikan kasus apa saja yang dialami oleh buruh migrant, dengan alat bantu matrik jika dibiarkan, jika ditangani, dalam kolom jika ditangani, ada empat sub, Paralegal, Buruh Migran, Pengusaha, Kebijakan 2. Fasilitator membagi peserta menjadi 4 kelompok dengan cara menghitung dari nomor 1 sampai 4, peserta dengan nomor yang sama menjadi satu kelompok. 3. Fasilitator menugaskan kepada kelompok untuk mendiskusikan kasus-kasus apa saja yang dialami buruh migran baik dari pra, masa, kepulangan dan cuti. Bagaimana cara penanganan kasusnya, serta siapa orang atau lembaga tersasar yang mempunyai kewenangan dalam penanganan kasus

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

53


54

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Hand Out

Tabel Penanganan Kasus

Tabel 1

Tabel 2

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

55


56

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


SESI X

PENGORGANISASIAN Tujuan 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Peserta memahami definisi organisasi Peserta memahami syarat organisasi Peserta memahami klasifikasi organisasi Peserta memahami tahapan pengorganissian Peserta memahami pentingnya berorganisasi Peserta mengetahui Sejarah SBMI

Metode • •

Curah pendapat Role play

Alat

• •

Sapu lidi, kertas dan bulpen Materi Organisasi dan Sejarah SBMI

Waktu

90 Menit

Tahapan Kegiatan 1.

2. 3. 4. 5. 6. 7.

Fasilitator menanyakan kepada peserta tentang apa organisasi, syarat, klasifikasi tahapan pengorganissian memahami pentingnya berorganisasi Fasilitator mencatat pendapat peserta di kertas plano Faslisitator mengajak peserta untuk memberikan tanggapan, dan mengoreksi pendapat peserta dam kemudian mengajak peserta untuk menyimpulkan secara bersama-sama Fasilitator membagikan sapu lidi kepada semua peserta, kemudian ditugakan untuk mematahkannya, setelah itu fasilitator menugaskan kepada peserta untuk mencari cara agar sapu lidi tersebut tidak mudah dipatahkan Fasilitator meminta pendapat peserta tentang hikmah atau pembelajaran yang bisa diambil dari permaian Fasilitator menyampaikan pengantar bahwa pada sesi ini akan menghadirkan narasumber yang akan menjelaskan sejarah SBMI. Peserta diminta menyimak apa yang disampaikan narasumber, dan boleh berkomentar, bertanya setelah narasumber selesai menyampaikan paparannya. Fasilitator menugaskan kepada seluruh peserta untuk menyembunyikan balpoinnya disekitar tempat pelatihan yang tidak boleh diketahui oleh temannya, setelah semua peserta sudah menyembunyikan, fasilitator membagi peserta menjadi menjadi tiga kelompok dengan cara menghitung mulai dari 1 sampai 3, peserta dengan nomor yang sama berkumpul menjadi satu kelompok. Masing-masing peserta dalam satu kelompok menggandengkan tangannya ke siku tangan peserta lain. Faslitator menugaskan kepada kelompok agar mengambil balpoin peserta kelompok yang telah disembunyikan, kelompok yang paling cepat mengambil seluruh balpoin menjadi kelompok pemenang. Fasilitator meminta pendapat peserta tentang hikmah atau pembelajaran yang bisa diambil dari permaian tersebut dalam konteks kerja-kerja organisasi

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

57


58

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Hand Out Pengertian Organisasi

Organisasi Organisasi asal kata dari bahasa Yunani : Organon (alat), adalah suatu kelompok orang dalam suatu wadah untuk tujuan bersama. Definisi: Organisasi pada dasarnya digunakan sebagai alat, tempat atau wadah dimana orang-orang berkumpul, bekerjasama secara rasional dan sistematis, terencana, terorganisasi, terpimpin dan terkendali dalam memanfaatkan sumber daya (uang, material, mesin, metode, lingkungan), sarana-parasarana, data, dan lain sebagainya yang digunakan secara efisien dan efektif untuk mencapai tujuan organisasi.

Syarat

Klasifikasi Organisasi

Pentingnya Organisasi

Ciri-Ciri Organisasi yang Baik

Unsur-unsur terbentuknya organisasi 1. Adanya sekelompok orang 2. Adanya tujuan yang sama (visi, misi, program kerja) 3. Adanya aturan atau norma yang disepakati bersama 4. Adanya struktur (pengurus) 5. Adanya pendelegasian wewenang dan koordinasi tugas-tugas 1. Organisasi Pemerintah 2. Organisasi Masyarakat • Organisasi Politik • Organisasi Profesi • Organisasi Keagamaan • Organisasi Buruh • Organisasi Mahasiswa • Organisasi Kesenian 3. Organisasi Usaha Selain menjadi alat perjuangan hak dan kepentingan, organisasi 1. Menjadi alat pembelajaran yang bisa meningkatkan kapasitas, baik pengetahuan, keterampilan, maupun tindakan. Terkait dengan itu organisasi juga membentuk karakter pribadi yang unggul 2. Membangun jaringan yang lebih luas 3. Meningkatkan bargaining dengan pihak-pihak lain 1. 2. 3. 4. 5.

Memiliki anggota yang jelas identitas dan jumlahnya. . Memiliki kepengurusan dan susunan manajemen yang jelas pembagian tugasnya. Menejemen yang sehat Jelas keberadaan dan posisinya dalam masyarakat Mendapat tempat di hati masyarakat

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

59


Tahapan pengorganisasian

60

Tahap I

Investigasi Sosial

Tahap 2

Membangun Intensitas Kontak

Tahap 3

Membentuk Grup Kontak/Simpul

Tahap 4

Membentuk Simpul Pengorganisasian

Kerja pengorganisasian harus fokus, terencana dan disiplin. Untuk itu, seorang organiser harus memiliki jiwa yang militan disertai kemampuan mencari data yang akurat sebagai bahan pertimbangan dalam menentukan sasaran pokok dan rencana kerja pengorganisasian. Dalam tahap investigasi sosial ini yang dilakukan adalah : a. Menentukan wilayah yang akan menjadi sasaran pembangunan organisasi Beberapa hal yang dapat kita jadikan bahan pertimbangan dalam menentukan sasaran wilayah pengorganisasian adalah, pengumpulan data : • Letak Geografis/Batas Wilayah • Data Monografi (Jumlah Penduduk, jumlah kecamatan, kabupaten, tingkat pendidikan, luas wilayah, dll) • Budaya/karakteristik masyarakat dan lahan • Praktik perjuangan (historis) • Birokrasi desa b. Integrasi dan membangun kontak person Proses Integrasi adalah menyatu dengan buruh migrant dan keluarganya sebagai sasaran pengorganisasian sampai terbentuknya ikatan emosional dengan masyarakat (hidup, bekerja, makan, tidur dan belajar bersama masyarakat). Sedangkan penentuan kontak awal bisa dimulai buruh migran yang menjadi korban, keluarganya, teman, saudara dan kenalan ataupun melalui jejaring sosial. c. Menentukan materi kampanye/isu pembangunan organisasi, kontradiksi pokok (isu) di desa atau komunitas BMI di luar negeri Setelah melakukan proses integrasi dan mempunyai kontak, maka dilakukan penyelidikan sosial desa guna menentukan materi propaganda pembangunan organisasi, sehingga dapat terlihat kontradiksi/ masalah pokok yang ada di dalam desa kantong buruh migran. Propaganda yang baik adalah propaganda kongkrit yang sesuai dengan realitas persoalan yang dirasakan langsung oleh masyarakat. Hal minimal yang harus digali adalah: • Sejarah migasi buruh migran • Persoalan mendasar buruh migran dan keluarganya (mikro ekonomi, penetrasi birokrasi, sosial budaya masyarakat dan kepentingan yang cenderung menindas buruh migran dan keluarganya) Setelah tahap pertama dan kedua selanjutnya adalah melakukan komunikasi intensif dengan kontak melalui diskusi-diskusi membangun kesadaran, minimal satu bulan sudah punya banyak kawan-kawan diskusi. Berdasarkan hasil dari diskusi-diskusi, pegiat SBMI bisa menyeleksi kenalan-kenalan yang memiliki respon serta antusias tinggi untuk berorganisasi, maka orang-orang inilah yang dijadikan simpul untuk membentuk diskusi persoalan buruh migran, penyebaran tanggung jawab, pertemuan rutin. Pekerjaan ini minimal dalam waktu 2 bulan sudah bertambah anggota diskusi. Setelah tahapan pembentukan simpul diskusi, selanjutnya diberi beban kerja menjadi simpul pengorganisasian dengan rencana kerja yang jelas targetnya, dan pada proses ini pegiat sudah mengikuti pendidikan dasar organisasi dan ke-SBMI-an . Dalam proses pengorganisasian ini langkah teknis yang dilakukan adalah : • Integrasi ke dalam komunitas buruh migran dan atau keluarganya • Penggalian masalah dan akar masalah (mencari masalah, identifikasi, klasifikasi dan analisa masalah) • Menentukan prioritas masalah • Perumusan tujuan • Merumuskan rencana kerja/kegiatan • Simulasi dan aksi • Monitoring dan evaluasi • Tindak lanjut

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Tahap 5

Membentuk persiapan kampung buruh migran

Setelah memiliki jumlah anggota dalam diskusi dan pendidikan yang telah memenuhi syarat kualitas dan kuantitas, maka tahapan kemudian adalah membentuk struktur sementara yang akan bertanggung jawab untuk mengadakan pertemuan musyawarah desa dan bisa dilakukan pendeklarasian organisasi SBMI tingkatan desa. Tugas struktur sementara adalah persiapan desa adalah memenuhi prasyarat formal dan material terbentuknya organisasi. Waktu yang bisa kita prediksikan adalah 6 bulan. Pra-syarat Formal : • Ada kepengurusan • Ada aturan organisasi (AD/ART) • Pertemuan rutin/rapat organisasi • Ada program kerja sederhana • Ada pembagian kerja serta mekanismenya • Membangun jaringan dengan SBMI desa lain yang sudah ada Pra-syarat Material : • Jumlah anggota • Kartu anggota • Atribut dan kelengkapan organisasi • Prasarana pendukung/teknologi • Sekretariat • Dana operasional

Tahap 6

Mengembangkan organisasi menjadi luas dan besar secara kualitas dan kuantitas untuk kemudian mengintegrasikan ke SBMI

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

61


Klasifikasi dan Definisi Organisasi

62

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Sejarah berdirinya organisasi Buruh Migran Indonesia (BMI)

Dimana-mana setiap sudut bumi ini tidak pernah ada kebebasan yang diberikan secara suka rela oleh kaum penindas baik itu oleh negara ataupun pemilik modal. Pelajaran sejarah bahwa rakyat harus memperjuangkan nasibnya sendiri untuk keluar dari situasi penindasan menjadi tak terbantahkan manakala para buruh migran dan anggota keluarganya melihat dan merasakan sendiri dampak penempatan tenaga kerja ke luar negeri. Permasalahan BMI terjadi hampir disemua lini pra-bekerja, selama bekerja, hingga purna-bekerja. Situasi ini menunjukkan betapa sulitnya memperjuangkan hak karena minimnya perlindungan dari pemerintah. Pelajaran sejarah itu pula yang menjadi pemantik kesadaran sebagian buruh migran dan keluarganya untuk menyatukan semangat berjuang bersama-sama untuk membangun kekuatan besar melawan penindasan. Kesadaran tersebut semakin diperkuat juga oleh peran sebuah konsorsium Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yaitu KOPBUMI ( Konsorsium Pembela Buruh Migran Indonesia ) yang tiap hari bergelut melakukan pembelaan menangani kasus-kasus buruh migran termasuk kasus-kasus yang dialamai oleh para pendahulu penggerak organisasi. Dengan didukung oleh peran mereka sebagai partner sejajar, para pendahulu mengorganisir diri untuk mampu memperjuangkan hak-haknya yang telah diabaikan oleh negara termasuk bekerja bahu membahu bersama untuk mengkritisi kebijakan pemerintah yang telah memperlakukan warganya sebagai komoditas dan bukan sebagai warga yang mempunyai martabat sebagai manusia

Fase Proses Lahirnya Organisasi

Konsolidasi Pertama

Pertemuan penggalangan para BMI dan keluarganya secara nasional pertama kali diadakan pada tanggal 26 s/d 30 September 2001 di Ngebel Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur. Pertemuan ini dihadiri oleh BMI dan anggota keluarganya yang bekerja di luar negeri dan seluruh anggota KOPBUMI sebagai pendamping. Pertemuan ini telah menyatukan kesadaran akan situasi ketertidasan yang dialami pada satu kesepakatan untuk membentuk organisasi nasional. Pertemuan tersebut merekomendasikan pembentukan satu tim perumus guna mengkonkritkan cita-cita bersama pada pertemuan selanjutnya.

Konsolidasi Kedua/lahirnya JARNAS BMI

Dari pertemuan Ponorogo kemudian diadakan pertemuan berikutnya yang diadakan pada tanggal 13 s/d 16 Februari 2002 di Wisma OMI, Kaliori, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah. Pertemuan ini mengagendakan diskusi hasil pertemuan di Ponorogo kepada BMI dan keluarganya yang datang dari berbagai daerah di Indonesia yang jumlahnya semakin besar. Hasil dari pertemuan ini adalah kesepakatan membentuk sebuah organisasi yang berskala nasional sebagai kendaraan untuk berjuang. Organisasi inilah yang kemudian dinamakan Jaringan Nasional Buruh Migran Indonesia (Jarnas BMI) yang beranggotakan kelompok atau organisasi BMI dan anggota keluarganya dari berbagai daerah di Indonesia. dengan rekomendasi sbb: 1. Masing-masing peserta diharuskan utnuk melakukan kerja pengorganisasian dan membentuk kelompok-kelompok BMI di wilayah masaing-masing 2. Menunjuk beberapa kawan untuk menjalankan fungsi organisasi Jarnas BMI dan sebagai pusat koordinasi. Diantaranya adalah Agus Hermawan mantan buruh migran di Jepang sebagai korodinator dan Nur Safina mantan buruh migran di Hong Kong sebagai sekretaris 3. Mengkonsolidasikan kembali berbagai organisasi BMI yang telah terbentuk di beberapa wilayah 4. Mempersiapkan pertemuan tindak lanjut dengan agenda : • Evaluasi kerja pasca pertemuan Banyumas • Melibatkan lebih banyak komunitas BMI • Mematangkan persiapan pembentukan organisasi nasional BMI

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

63


Konsolidasi Ketiga

Pada tanggal 27-30 September 2002 bertempat di Wisma Universitas Negeri Jakarta kembali dilakukan pertemuan dengan agenda sebagaimana tersebut di atas. Beberapa komunitas baru turut hadir dalam pertemuan tersebut. Pertemuan ini menghasilkan dua keputusan penting.: 1. Pembentukan Care Taker Jarnas BMI untuk menggantikan kepengurusan Agus Hermawan-Nur Safinah. Care Taker bertugas untuk melaksanakan tugas-tugas harian organisasi secara lebih rutin. Pengurus yang dipilih sebagai Care Taker Jarnas BMI adalah : Paser Widyo Kuncoro sebagai koordinator, Siti Umami sebagai sekretaris, Paryono sebagai anggota. 2. Pembentukan Panitia Persiapan Legislasi Organisasi Nasional BMI. Komite ini adalah representasi wilayah-wilayah yang hadir dalam pertemuan tersebut dan telah menyepakati pembentukan organisasi nasional BMI. Panitia bertugas untuk menyusun konsep organisasi BMI yang akan dibentuk. Dalam hal ini kemudian ditunjuk 15 orang kawan untuk duduk dalam kepanitiaan. a. DKI Jakarta : Agus Hermawan, Yohanes Budi Wibawa b. Jawa Barat : Castra Aji Sarosa, Dadang, Jejen Nurjanah c. Jawa Tengah : Turjaun, Nursafinah, Sri Suratno d. Jawa Tmur : Misbah Isnafiah, Dina Nuriyati, Nurharsono e. Lampung : Suprapto, Nur Latifah b. NTB : Edi Ahmad Setiawan a. Banten : Napiar

Pertemuan Keempat/ Pra Kongres

Rapat panitia pertama persiapan legislasi memutuskan untuk menyelenggarakan pertemuan pembahasan konsep organisasi pada tanggal 2 sampai 5 November 2002 di Salatiga dengan target deklarasi organisasi akan dilakukan bertepatan dengan Hari Buruh Migran Internasional tanggal 18 Desember 2002. Namun karena hambatan pendanaan maka pertemuan tersebut urung dilaksanakan dan baru bisa dilaksanakan pada 25 sampai 27 Januari 2003 di Sekretariat Nasional KOPBUMI. Forum pertemuan yang diikuti oleh 24 orang melahirkan Draft Statuta dan Rekomendasi untuk membentuk Steering Committee/Panitia Pengarah (SC) dan Organizing Comitee /Panitia Pelaksana (OC) pelaksanaan kongres dan deklarasi yang diselenggarakan pada 22 sampai 25 Februari. Kongres ini dimaksudkan untuk mendirikan dan mendeklarasikan Organisasi Nasional Buruh Migran Indonesia sebagai wadah perjuangan BMI secara nasional.

Kongres I Organisasi Buruh Migran Indonesia dan lahirnya FOBMI

Rekomendasi pertemuan pra kongres akhirnya memilih Siti Umami mantan BMI Hong Kong sebagai Koordinator SC dan Nurharsono (mantan CBMI gagal ke Amerika). Sementara itu kawan-kawan yang ditunjuk sebagai care taker tetap melaksanakan tugasnya sehari-hari hingga deklarasi dilakukan. Dengan didukung penuh oleh KOPBUMI akhirnya panitia persiapan kongres ini berhasil menyelenggarakan Kongres I pada tanggal 22 s/d 25 Februari 2003 di Tawang Mangu, Karang Anyar, Jawa Tengah dengan dihadiri oleh anggota Jarnas BMI dari Jambi, Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, NTB. Proses panjang dan kerja keras selama kongres berlangsung mengahasilkan keputusan penting sebagai berikut: 1. Disepakati dan ditetapkannya visi, misi, tujuan dan nama organisasi nasional BMI yaitu Federasi Organisasi Buruh Migran Indonesia (FOBMI) yang beranggotakan organisasi-oraganisasi BMI dan anggota keluarganya dari berbagai daerah di Indonesia. 2. Disepakati dan ditetapkannya bentuk dan watak organisasi, mekanisme organisasi, program kerja organisasi dan struktur organisasi. 3. Kongres ini telah mengangkat dan menetapkan Dina Nuriyati Mantan BMI Hong Kong sebagai Ketua dan Edy Ahmad Setyawan, Mantan BMI Malaysia sebagai Sekretaris untuk duduk sebagai pimpinan nasional FOBMI untuk dua tahun kepengurusan periode 2003-2005.

Deklarasi FOBMI

Setelah Kongres I di Tawang Mangu berhasil melahirkan FOBMI dan memilih pengurusnya maka kemudian, pada tanggal 29 Maret 2003 di Gedung Joeang Jakarta diadakan Deklarasi sekaligus pelantikan pengurus pertama FOBMI. 64

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Kongres II FOBMI

Dalam deklarasi tersebut disampaikan pula manifesto politik FOBMI untuk memboikot pemilu 2004 jika tidak ada partai politik yang tidak memiliki program jelas menyangkut perlindungan buruh migran

Fase FOBMI (2003-2005)

Sesuai mandat Kongres 1 organisasi Buruh Migran Indonesia yang mendeklarasikan berdirinya FOBMI yang merupakan kelanjutan JARNAS BMI. FOBMI untuk masa kepeminpinan periode 2003-2005 dengan Susunan Kepenguruan sebagai berikut: Ketua : Dina Nuriyati Sekretaris : Edi Ahmad Setiawan Bendahara : Siti Umami (Kemudian digantikan oleh F. Ulfa) Divisi-divisi : 1. Koord. Divisi Advokasi dan Penanganan Kasus : Qomarudin SH (digantikan oleh kerja kolektif, M. Tasir Bin Tara, Nur Mustain dan Lili Pujiati) 2. Koord. Divisi Pengorganisasian : Nurharsono, Anggota : Jiati 3. Koord. Divisi Pendidikan dan Pelatihan : Castra Aji Sarosa kemudian digantikan oleh Paser Widyo Kuncoro 4. Koord. Divisi Informasi dan Dokumentasi : Nurcholis kemudian digantikan oleh Nurlatifah 5. Koord. Divis Ekonomi dan Pengembangan Usaha : Sri Suryani 6. Koord. Divisi Networking : F.Ulfa kemudian digantikan M. Miftah Farid

FOBMI telah menjalankan mandat 6 program kegiatan yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Pengorganisasian, Advokasi dan penanganan kasus, Pendidikan dan pelatihan, Pengembangan ekonomi, Informasi dan dokumentasi, Pembentukan jaringan

Dari pengorganisasian dengan metode live in, survei, diskusi komunitas, kemudian memunculkan organisasi-organisasi Orumba (Serang Banten), Kelompok Buruh Migran Wonosobo (PBMW) di Jawa Tengah, Kelompok Buruh Migran Tulungagung (PERMITA), PERMIB-BLitar, Gerakan Buruh Migran Malang (GEMILANG) di Jawa Timur, serta kelompok buruh migran Bambu Kuning dan Bumi Jawa di daerah Lampung. Dalam ranah pengorganisasian, FOBMI banyak memimpin aksi massa untuk memperjuangkan perlindungan bagi buruh migran termasuk aksi mendesak menyikapi hukuman mati, deportasi dan penganiayaan pada buruh migran. Selain itu, FOBMI juga terlibat dalam berbagai Aliansi yang memperjuangkan hak-hak rakyat secara umum seperti terlibat dalam Aliansi Rakyat Bersatu (ARB), Komite Anti Penindasan Buruh (KAPB), Persatuan Rakyat untuk Perubahan Sejati (PRPS), Koalisi untuk perlindungan saksi dan korban, dll. Dalam ranah Advokasi FOBMI terlibat aktif dalam mendesakkan undang-undnag perlindungan buruh migran dengan keluarganya termasuk terlibat dalam Koalisi Advokasi RUU Perlindungan Buruh Migran untuk membuat kajian kritis perbaikan substansi perundang-undangan. Namun hal yang sangat mengecewakan kajian krtis FOBMI hanya dipakai sebagai bahan bacaan dan tidak terimplementasikan dalam perbaikan substansi perundang-undangan sehingga UU Penempatan perlindungan buruh migran No.39 Tahun 2004 yang disahkan pada 29 Oktober 2004 masih sangat bernuansa eksploitative dan lebih dominan mengatur peran pihak swasta yang bersifat komersil. FOBMI dalam hal ini menolak atas pengesahan undang-undang tersebut dan terus terlibat dalam upaya terwujudnya undang-undang yang memberikan perlindungan nyata kepada buruh migran dan anggota kelarganya. Selain itu, FOBMI juga aktif mendesak pemerintah Indonesia untuk merativikasi Konvensi PBB untuk perlindungan Buruh Migran dan Angota Keluarganya, pembuatan perjanjian bilateral agreement dengan negara-negara tujuan BMI bekerja dan masuk sebagai Tim Pembuatan Country Report tentang buruh migran yang diberikan pada special reaporteur PBB untuk buruh migran. Kampanye media untuk advokasi persoalan buruh migrant juga secara rutin dilakukan diantaranya adalah: Talksow baik di radio dan televisi seperti dalam acara-acara. Midnight Live, bincang pagi (Metro TV), Bincang-bincang (TV 7), Fokus (TPI) dan juga liputan khusus seperti derap hukum, Sigi-sigi di SCTV yang MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

65


sering meliput kegiatan penangan kasus FOBMI demikian juga. RCTI, TV Global juga TVRI. Media Radio juga sering mengundang FOBMI untuk menjadi narasumber seperti, Jakarta news FM KBR 68H, Elshinta, RRI Antara dan lain-lain. Keterlibatan banyak media dalam mendukung aksi-aksi yang dilakukan oleh FOBMI dalam advokasi dan kampanye untuk perlindungan buruh migran, menunjukkan bahwa FOBMI meskipun organisasi yang tergolong baru telah berhasil menjadi pusat perhitungan dalam media advokasi dan kampanye buruh migran. Penanganan kasus dalam masa ini menggunakan mekanisme penanganan berbeda yaitu penanganan kasus secara mediasi dan bantuan hukum yang menggunakan sistem swabela dengan melibatkan langsung korban dalam proses penyelesaian kasus. Pendampingan kasus juga diberikan kepada buruh migran korban penganiayaan dan korban deportasi yang dilakukan di beberapa wilayah antara lain: di Terminal 3, Pelabuhan Tanjung Priok dan Rumah Sakit Polri (RS rujukan buruh migran yang sakit). Semua kegiatan ini FOBMI banyak bekerja sama dengan organisasi buruh migran di negara tujuan dan LSM pegiat buruh migran di Indonesia. Dalam ranah pendidikan dan pelatihan FOBMI telah beberapa kali mengadakan pelatihan baik di pusat maupun di daerah di antaranya pelatihan Pre Departure, dasar-dasar organisasi, pelatihan Community Organizer. Dalam periode ini, FOBMI juga menerbitan buletin tentang buruh migran dan kisi-kisinya yang bernama “ Bongkar�. Selama periode 2003-2005, FOBMI terlibat dalam berbagai kegiatan jaringan buruh migran, NGO baik untuk isu buruh migran maupun isu hak asasi manusia secara meluas. Jaringan-jaringan isu buruh migran yang diikuti oleh FOBMI antara lain: Forum Kerja Untuk Keadilan PRT Migran (FOKER), Koalisi Anti Deportasi Buruh Migran Indonesia (KADBMI), Koalisi masyarakat untuk Advokasi perlindungan buruh migran Indonesia dan dalam periode ini FOBMI juga telah membangun kerja sama yang baik dalam melaksanakan program-programnya di antaranya dengan International Labour Organization (ILO), American Center International Labour Solidarity (ACILS), Tifa Foundation, Yayasan Nurani Dunia dan lain-lain. Hal penting lainnya adalah bahwa pada masa ini sesuai mandat kongres I Fobmi dalam hal ini telah terdaftar dan diterima masuk dalam Jaringan Migrant Forum in Asia (MFA) pada bulan September 2004 dan ditunjuk sebagai Executive Comitee wilayah Asia Tenggara periode 2004-2006, selain itu dengan masuk sebagai anggota MFA secara tidak langsung FOBMI telah tergabung pada jaringan Internasional bernama Migrants Rights International (MRI).

Rapat Kerja Nasional FOBMI

Pada 8 sampai 10 Maret 2005 dengan mengambil tempat Wisma Tanah Air, FOBMI telah mengadakan Rapat kerja Nasional dan juga diskusi panel. Dalam Rapat Kerja Nasional ini telah dibentuk Tim Perumus untuk persiapan Kongres II FOBMI dengan diketuai oleh Amin dari Sumbawa. Namun karena beberapa kendala, Amin tidak bisa menjalankan tugas ini dengan baik dan tugas Tim Perumus dipegang langsung oleh pengurus pusat dengan mengambil masukan dari daerah. Tim perumus ini telah menghasilkan beberapa draft materi persiapan kongres II

Kongres II FOBMI .

Sesuai dengan Anggaran Dasar(AD) Anggaran Rumah Tangga(ART) maka setelah menjalankan tugasnya selama 2 tahun pengurus wajib mempertanggung jawabkan tugasnya dihadapan anggota FOBMI , untuk kemudian Kongres akan melakukan sidang dan pemilihan kepengurusan berikutnya. Kongres ke II ini diadakan pada pada 24 sampai 28 Juni 2005 di Batu Malang Jawa Timur. Pada Kongres ini, berhasil dipilih pengurus baru berikut nama organisasi baru pula. Yang semula bernama FOBMI yaitu sebuah organisasi yang berbentuk Federasi yang beranggotakan organisasi-organisasi berubah menjadi SBMI (Serikat Buruh Migran Indonesia) yaitu sebuah organisasi yang berbentuk Serikat yang beranggotakan individu atau perseorangan dari BMI dan anggota kelurganya. Pada kongres kedua ini pandangan peserta kongres terbelah menjadi dua pandangan besar. Pandangan pertama yang menghendaki organisasi tetap pada nama dan bentuk awal berdiri dengan beberapa penyempurnaan AD/ART dan Pandangan kedua yang menghendaki perubahan nama dan bentuk organisasi menjadi serikat dan lebih bersifat unitaris, argumentasi yang disampaikan bahwa bentuk organisasai FOBMI ini bersifat sangat cair sehingga pertumbuhan organisasi lokal yang masuk menjadi anggota kurang bisa terkontrol. 66

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Otonomi yang diberikan kepada masing-masing anggota organisasi memberi peluang besar kepada anggota untuk bekerjasama dengan siapapun dan akan sulit mengontrol jika terjadi pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan oleh anggota. Masing-masing argumen pandangan ini didukung sama kuat oleh anggota dalam sidang, sehingga sulit diketemukan kata sepakat dan keputusan dicapai dengan jalan voting. Dengan perbedaan suara yang sangat tipis, hasil voting menghendaki organisasi berganti nama dan bentuk menjadi Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) dengan harapan besar akan adanya kesamaan pola gerakan, adanya solidaritas yang lebih kuat dengan keputusan nasional bersifat komando yang dari awalnya anggota memiliki aturan masing-masing menjadi satu aturan dari struktur lokal hingga nasional. Perubahan tersebut berdampak pada banyaknya perubahan AD/ART yang menjadi landasan berjalannya organisasi. Kongres ini kemudian menetapkan kepengurusan baru SBMI yang awalanya hanya 2 tahun masa kepemimpinan menjadi 3 tahun. Melalui proses sidang yang cukup panjang akhirnya Kongres ini berhasil memilih kepengurusan baru untuk periode 2005 – 2008. Struktur Dewan Pimpinan Nasional Serikat Buruh Migran Indonesia Periode masa bakti 2005 – 2008 Ketua : Miftah Farid Wakil Ketua : Harisan Aritonang Bendahara : Ika Irwaniati Advokasi : Lili Pujiati Pengorganisasian : Suprapto (tidak aktif) Jaringan : Nursafinah (tidak aktif) Ekonomi : Yulianzah (Jember) Litbang : Chairul Hadi Relawan : Darto, Rusdi Almaa

Kongres III SBMI

Kongres III dilaksanakan pada 15 Agustus 2008 di Lombok Mataram Struktur Dewan Pimpinan Nasional Serikat Buruh Migran Indonesia Peride masa bakti 2008 – 2011 Ketua Sekjend Bendahara PBH BMI Advokasi Organisasi dan Kaderisasi Usaha dan Ekonomi Indok Relawan

: Miftah Farid (s/d 2010) : Chairul Hadi : Ika Irwaniati : Iwan Setiawan (2009) umurnya s/d 8 bulan, 2009 akhir menjadi : Jamaludin Suryahadikusuma : Saras ( 1 Tahun) diganti Suprapto (2010) : Sofi (2008 s/d 2009), diganti Maizidah Saras (2010) : Ade Khumaedi : Darto, Rusdi Almaa

Catatan Penting: 1. Ada peristiwa Ketua Umum SBMI menjadi staff ahli BNP2TKI tanpa mekanisme keputusan internal 2. Ketua Umum menjadi pengurus Relawan Kemanusiaan Buruh Migran (Rekan Bumi) organisasi massa yang konsentrasi perjuangannya serupa dengan SBMI 3. Mengakses program pemerintah tanpa melalui keputusan internal 4. Membuat kegiatan usaha ekonomi tanpa melalui keputusan internal 5. Peristiwa ini kemudian memaksa ketua umum mengunduran diri dari jabatannya.

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

67


Kongres IV SBMI

Kongres IV dilaksanakan pada tanggal 15-17 Juli 2008 di Sleman Daerah Istimewa Yogyakarta Struktur Dewan Pimpinan Nasional Serikat Buruh Migran Indonesia Peride masa bakti 2011 – Oktober 2012 Ketua : Nisma Abdullah Sekjend : Jamaludin Suryahadikusuma Wakil Ketua : Ramses D Aruan Wasekjend : Setyo Purnama Hadi Bendahara : Erna Murniaty Agitasi Propaganda Pengorganisasian Perempuan dan Anak Pendidikan Pengembangan Ekonomi

: Andreas Soge : Supriyadi : (Belum ada SDM nya) : (Belum ada SDM nya) : (Belum ada SDM nya)

Kongres V

Kongres Luar Biasa (KLB) 15-17 Oktober 2012 Kongres V adalah Kongres Luar Biasa (KLB) yang dilaksanakan pada 15-17 Oktober 2012 di Ngantang Kabupaten Malang Jatim. Kongres ini terjadi karena adanya pengaduan dari pengurus cabang kepada Dewan Pertimbangan. Pengaduan tersebut ditindaklanjuti dengan adanya fasilitasi pertemuan pengurus Dewan Pimpinan Nasional dan beberapa pengurus daerah. Dari pertemuan itu menghasilkan temuantemuan antara lain : 1. Adanya ketidakharmonisan antar sesama pengurus DPN sehingga memunculkan dua kubu yang saling berebut pengaruh sehingga mengganggu kerja-kerja organisasi dan berdampak pula pada hubungan kerja pusat dan daerah 2. Adanya saling tidak percaya antara dua kubu pengurus karena adanya kurangnya transparansi dalam menjalankan tugas-tugasnya, termasuk pembuatan keputusan –keputusan yang dilakukan oleh beberapa pengurus tanpa adanya koordinasi 3. Wakil Ketua yang diangkat oleh Ketua Umum, dianggap lebih tinggi ketimbang Sekjend yang dipilih dalam Kongres. 4. Adanya penggunaan uang organisasi dan aset organisasi oleh beberapa pengurus yang penggunaannya tidak diketahui oleh pimpinan kolektif, serta pencatatannya tidak melalui bendahara. Termasuk di dalamnya penggunaan hutang pribadi atas nama organisasi dan uang yang bersumber dari kerja sama dengan lembaga luar baik itu dengan NGO, ILO dan GO. Dari temuan-temuan tersbut kemudian keluarlah keputusan penting dalam organisasi yaitu adanya Surat Keputusan Dewan Pertimbangan yang ditanda tangani oleh Ketua Dewan Perimbangan SBMI Daulat Sihombing No. 001/SK/DP-SBMI/V/2012 Tentang Pembekuan Fungsionaris DPN – SBMI Periode 2011 - 2014, Pengangkatan Pelaksana Kolektif DPN – SBMI, dan Pelaksanaan Kongres Luar Biasa SBMI. Mengangkat dan menetapkan Jejen Nurjanah (ex-officio Anggota DP), Dina Nuriyati dan Castra Ajisarosa, sebagai Pelaksana Kolektif DPN – SBMI, untuk menjalankan tugas dan wewenang DPN – SBMI yang telah dibekukan hingga terpilihnya DPN – SBMI secara defenitif. Berdasarkan mandat dari dewan pertimbangan dan dengan mendapat dukungan dari 50+1 anggota organisasi, Pelaksana kolektif DPN-SBMI kemudian mempersiapkan pelaksanaan KLB dengan mengambil tempat di Desa Jombok, Ngantang, Malang, Jawa Timur 15-17 Oktober 2012 bekerjasama dengan DPC SBMI Malang. Di dalam KLB ini pula diperdengarkan pertanggung jawaban dari pengurus SBMI yang telah dibekukan . Ada 3 pengurus DPN yang bersedia hadir yaitu Erna Murniaty (Bendahara), Jamaludin (Sekjend) dan Purnomo Adi (Wakil Sekjen) sementara Nisma Abdullah (Ketua) dan Ramses D Aruan (Wakil Ketua) tidak hadir dalam KLB. Setelah mendengarkan dan bermusyawarah mengenai pertanggung jawaban dari pengurus DPN yang dibekukan juga Pengurus Kolektif persiapan KLB. KLB kemudian berhasil mengangkat kepengurusan baru DPN sampai dilaksanakannya kongres ke Lima untuk periode selanjutnya.

68

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


Struktur Dewan Pimpinan Nasional Serikat Buruh Migran Indonesia Peride masa bakti Oktober 2012 sampai sekarang : . Ketua : Erna Murniaty Sekjend : Bobi Anwar Ma’arif Bendahara : Ai Ida Rosdiana, kemudian diganti Ridwan Wahyudi Pengorganisasian : Setyo Purama Hadi Advokasi : Hariyanto Pendidikan : Ai Rahmayanti Informasi dan dokumentasi : Purwadi Kelautan : Rizky Oktaviana (April 2014)

Program Kerja yang telah dilaksanakan oleh DPN SBMI paska Kongres Luar Biasa

1. Gerakan akses hak informasi buruh migran bersama Infest Yogyakarta 2. Sosialisasi migrasi aman dan pencegahan tindak pidana trafficking di 10 daerah kerja sama dengan Internasional Oganisation for Migration (IOM) 3. Program Reintegrasi di 10 daerah kerjasama Internasional Oganisation for Migration (IOM) 4. Sosialisasi trafficking di 8 Kabupaten bekerjasama dengan Kementerian Pendidikan Nasional 5. Pendampingan kasus ABK Afrika Selatan bekerjasama dengan IOM 6. Bantuan pendidikan untuk 3 exs ABK Afesel ke Universitas Bung Karno 7. Program pendidikan pengorganisasian bekerja sama dengan Yayasan Tifa

Jaringan 1.

Jari PPTKILN (Jaringan Revisi UU 39/2009 Tentang Penempatan dan Perlindungan BMI di Luar Negeri) 2. Jaringan Advokasi Buruh Migran untuk pendampingan kasus Buruh Migran cuti/re-emtry dan kebijakan KTKLN 3. Anggota Jala PRT 4. Anggota AFML (Asean Forum Migran Labour) yang difasilitasi ILO

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN

69


70

MODUL PENDIDIKAN DASAR BURUH MIGRAN


MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

63 71


72

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


PARALEGAL

SESI I

Tujuan 1. 2. 3. 4. 5.

Peserta paham definisi paralegal; Peserta mampu membedakan paralegal dan pengacara; Peserta memahami peran paralegal dalam masyarakat; Peseta paham syarat sebagai paralegal; Peserta paham larangan bagi paralegal.

Metode

Bermain peran Curah pendapat

Alat

LCD, Kertas plano, Spidol, Lakband, Makalah, Skenario Fragment untuk Study kasus;

Waktu

240 menit

Tahapan Kegiatan 1.

2. 3.

4. 5. 6.

Pilih enam orang dari peserta untuk memainkan peran mengacu pada skenario cerita (skenario disedikan di bagian bawah). Pemeran (aktor) ini telah dipersiapkan sebelumnya bahwa pihak yang bersangkutan akan diminta untuk memainkan peran dalam sandiwara tertentu dalam sesi ini. Saat sandiwara berlangsung, peserta diminta untuk menyimak dan memerhatikan berjalannya sandiwara. Fasilitator perlu mengingatkan peserta mengenali nama dan peran masing-masing aktor. Peserta harus tahu siapa memainkan peran apa. 3. Setelah pemainan peran (roleplay) selesai, peserta diberikan pertanyaan sebagai berikut: a. Siapakah yang diperlakukan tidak adil (tertindas) ? b. Apa tanda – tanda seseorang mengalami ketidakadilan? c. Siapakah penindas? d. Siapakah yang dapat menjadi paralegal? e. Siapakah pengacara? f. Siapakah calo? g. Apa yang sudah dilakukan oleh Hendro (salah satu tokoh dalam cerita) ? Mintalah peserta untuk menuliskan jawaban pada kertas plano dan mulailah membawakan materi Paralegal dengan menggunakan LCD. Beri kesempatan kepada peserta untuk bertanya, minta peserta lain ikut memberikan jawaban. Jika tidak ada pertanyaan, fasilitator membagi peserta menjadi empat kelompok, dan masing masing kelompok mengerjakan satu pertanyaan yaitu : a. Siapa yang bisa menjadi paralegal; b. Apa saja persyaratan untuk bisa menjadi paralegal; c. Apa saja yang harus dilakukan paralegal; d. Apa saja yang tidak boleh dilakukan oleh paralegal; MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

73


74

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hand Out Definisi

Paralegal Terdapat beberapa pendapat yang mendefinisikan paralegal, yaitu : 1. Paralegal merupakan perseorangan (person) yang ‘diciptakan’ untuk membantu menyelesaikan persoalan hukum yang muncul di tengah masyarakat setempat; 2. Paralegal adalah gambaran pekerjaan yang membantu pengacara dalam pekerjaannya. Istilah ini dipakai di beberapa negara. Paralegal bukanlah pengacara dan bukan juga petugas pengadilan. Paralegal adalah pembantu pengacara yang berpraktik dan melayani klien dalam masalah hukum. Pelbagai organisasi hukum memberikan definisi paralegal. Definisi ini memiliki sedikit perbedaan. Definisi yang ditawarkan oleh organisasi yaitu: 1. National Association of Licensed Paralegals Inggris Raya mendefinisikan paralegal: Seseorang yang dididik dan dilatih untuk melakukan tugas-tugas hukum tetapi yang tidak memenuhi syarat pengacara atau pengacara. 2. ABA (American Bar Association) : Paralegal adalah orang yang memenuhi syarat dengan pendidikan dan pelatihan atau pengalaman kerja di kantor pengacara, kantor hukum, korporasi, badan pemerintah, atau badan lainnya yang melakukan pekerjaan legal substansif yang didelegasikan kepadanya namun dibawah tanggung jawab langsung pengacara. Definsi ini menyatakan bahwa tanggungjawab hukum untuk pekerjaan paralegal bersandar langsung di bawah pengacara. 3. National Federation of Paralegal Associations (NFPA) Amerika Serikat mendefinisikan paralegal : Orang yang telah menempuh pendidikan, pelatihan dan berpengalaman kerja untuk melakukan pekerjaan dalam bidang hukum yang memerlukan pengetahuan mengenai konsep dan operasional hukum namun tidak secara ekslusif dilakukan oleh pengacara. Paralegal bisa dipekerjakan oleh pengacara, kantor hukum, badan pemerintah atau yang lainnya atau dapat diberi wewenang oleh undang-undang, pengadilan untuk melakukan pekerjaannya. Secara substantif pekerjaan ini perlu pengakuan, evaluasi, organisari, analisa dan komunikasi fakta yang relevan dan konsep hukum. 4. Organisasi National Association of Legal Assistants (NALA) Amerika Serikat, Paralegal yang juga dikenal sebagai asisten legal adalah orang yang membantu pengacara dalam menyampaikan jasa hukum. Paralegal terbentuk melalui pendidikan formal, pelatihan dan pengalaman. Paralegal memiliki pengetahuan dan keahlian mengenai sistem hukum substantif dan hukum prosedural serta memenuhi syarat untuk melakukan pekerjaan yang bersifat hukum di bawah pengawasan seorang pengacara. 5. American Association for Paralegal Education (AAfPE): Para legal melakukan pekerjaan hukum substantif dan dan prosedural yang diberikan kewenangan oleh hukum pada aspek tertentu jika tidak dapat dilakukan oleh pengacara. Paralegal mempunya pengetahuan hukum yang diperoleh dari pendidikannya atau pengalaman kerja yang memenuhi kualifikasi guna melakukan pekerjaan hukum. Memerhatikan pelbagai ragam definisi tersebut, dapat dipahami bahwa di negara Barat paralegal merupakan sebuah profesi bagi seseorang yang memiliki kemampuan di bidang hukum. Meski demikian paralegal berada dibawah supervisi advokat/pengacara. (Sumber Wikipedia: http://id.wikipedia.org/wiki/Paralegal diakses pada 20 September 2014 Pukul 19.35 WIB)

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

75


Paralegal di Indonesia

Peran dan fungsi paralegal di Indonesia berbeda dengan yang ada di beberapa negara lain. Di tengah situasi banyaknya orang miskin yang tidak memperoleh hak-hak saat berhadapan dengan hukum/pengadilan, keberadaan paralegal menjadi dibutuhkan. Hal tersebut lebih kontekstual pada kasus struktural dan kasus yang berdimensi hak asasi manusia. Contoh kasus struktural yang relevan, seperti penggusuran pemukiman penduduk yang memakan korban puluhan atau ratusan keluarga untuk pembangunan prasarana tertentu atau pembangunan tambang. Kehadiran paralegal dibutuhkan oleh masyarakat mengingat tidak semua anggota masyarakat mengerti dan memiliki akses pada bantuan hukum. Paralegal yang berasal dari tengah masyarakat diharapkan lebih memiliki empati, keprihatinan dan kepedulian terhadap situasi sosial yang dihadapi oleh masyarakat di sekitarnya. Aktor-aktor ini dipilih, dilatih dan dipersiapkan untuk memiliki pengetahuan hukum, memberikan analisa hukum sederhana dan memberikan bantuan hukum kepada masyarakat. Persoalan yang menimpa pekerja migran Indonesia yang juga dikenal dengan sebutan tenaga kerja Indonesia (TKI) merupakan situasi kontekstual untuk paralegal turut bekerja dan terlibat. TKI menjadi korban situasi struktural yang menyebabkannya berada pada posisi hukum yang lemah. Situasi seperti rendahnya pengetahuan tentang hukum, minimnya akses informasi dan buruknya akses pada bantuan hukum membuat pekerja migran menjadi salah satu kelompok relevan untuk didampingi oleh paralegal. Paralegal tidak hanya mendampingi masyarakat yang mengalami permasalahan hukum. Paralegal juga dapat melakukan pengorganisasian masyarakat: berlatih dan melatih, melakukan kajian dan analisa; penelitian; membangun jaringan kerja untuk memperjuangkan hak-hak dan mendorong adanya perubahan dari situasi yang tidak adil menjadi lebih adil. Paralegal berasal dari komunitas karena itu profesi paralegal sehari-hari dapat beragam: petani, guru, tokoh masyarakat, pemuda, ibu rumahtangga, tukang dan sebagainya. Paralegal melakukan pendampingan hukum dan pengorganisasian di sela pekerjaan pokoknya. Ciri khas dari paralegal adalah kerja kolektif atau berkelompok, bukan sebagai aktor yang bekerja seorang diri (single fighter). Hal tersebut yang membuat paralegal selalu dituntut untuk dapat melakukan proses kaderisasi.

Hubungan antara Pengacara dan Paralegal

Perbedaan antara pengacara dan paralegal terletak pada beberapa hal. Pengacara dapat mengatur biaya dan memberikan nasihat hukum. Pengacara secara prosedural mempunyai izin untuk berpraktik hukum (di pengadilan). Parelegal, sementara itu, tidak mempunyai izin praktik dan tidak boleh meminta uang karena aktivitasnya. Paralegal tidak bisa memungut biaya mengingat hal tersebut bukanlah sebuah profesi. Jika paralegal memaksakan diri untuk meminta imbalan jasa atas bantuan yang diberikan kepada korban maka hal tersebut tidaklah benar. Hal ini perlu dipahami mengingat fungsi paralegal yang berbeda dengan pengacara yang dapat memungut imbalan jasa bantuan hukum. Sementara, paralegal bukanlah sebuah profesi atau mata pencaharian. Hubungan antara paralegal dengan pengacara adalah hubungan kemitraan yang saling menguatkan. Pengacara dapat melatih seorang awam menjadi paralegal. Paralegal dapat memberikan bantuan hukum jika saat penanganan tidak mengharuskan ke pengadilan. Pada konteks ini pengacara akan menjadi konsultan bagi paralegal.

Fungsi dan Peran Paralegal

76

Melihat sosok dan peran paralegal di Indonesia, fungsi utama paralegal di tengah masyarakat adalah sebagai “pembela masyarakat�. Paralegal lahir dari masyarakat, berlatih untuk masyarakat dan berjuang bersama masyarakatnya.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Beberapa hal berikut ini dapat diperankan oleh paralegal dalam pendampingan hukum kepada masyarakat: • Memberikan konsultasi dan saran; • Memberikan analisa; • Mengumpulkan data; • Melakukan pendampingan penanganan kasus; • Melakukan pengorganisasian; • Menyusun kajian dan penelitian; • Dokumentasi hukum; • Memberikan penyuluhan bagi warganya; • Membangun jejaring, untuk memperoleh dukungan Keberadaan paralegal di Indonesia agaknya berbeda dengan paralegal yang ada di luar negeri. Perbedaan itu terletak pada fungsi dan peran paralegal. Paralegal di luar negeri menjadi profesi yang memungkinkan orang berkarier dalam profesi di bidang hukum. Sementara, paralegal di Indonesia menjadi aktor perjuangan masyarakat untuk memerbaiki kondisi sosial dan tatanan kehidupan agar lebih adil. Hal tersebut dapat dilakukan oleh paralegal melalui pendidikan hukum dan berada dibawah supervisi atau pengawasan dari advokat atau pengacara.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

77


Skenario Cerita

Adegan I

Pemain :

1. Pemeran Gondo sebagai ayahnya Sunarti 2. Pemeran Sulasmi sebagai ibunya Sunarti 3. Pemeran Sunarti sebagai BMI korban PHK 4. Pemeran Sutopo sebagai Calo 5. Pemeran Hendro sebagai paralegal 6. Pemeran Dede sebagai staf PT Saat pak Gondo pulang dari sawah dan sedang istirahat sambil kipas-kipas, tiba-tiba muncul Sutopo yang sering mondar-mandir di hadapannya. Setelah basa-basi Sutopo menawarkan peluang kerja bagi Sunarti anak P. Gondo untuk bekerja ke luar negeri. Sunarti dipanggil dan ditanya ayahnya. Gondo : “Ndhuk, apa kamu mau, pergi bekerja ke luar negeri ikut pak Topo ini” Sunarti : “lha syaratnya apa saja, apakah kita punya uang, kan kerja ke luar negeri itu biayanya kan mahal”, Sutopo : “Siapa bilang mahal, itu kan katanya orang, kalau melalui PT saya biayanya tidak ada, malah nanti ada uang sakunya satu juta, dan bapak ibumu dapat uang tinggalan dua juta rupiah. Jangan kautir, kalau ada masalah PT saya ini baik, langsung diurus ke luar negeri langsung”. Gondo : “Apa ya pak? Sunarti : “Kemana negara mana, berapa gajinya? Sutopo : ”Ya terserah mau ke Saudi, Kuwait, atau Abudhabi, gajinya dua juta rupiah, atau Taiwa gajinya gede walau kena potongan 12 bulan tapi sisanya kalau dirupiahnkan masih banyak kok” Sunarti : ”Lha saratnya apa saja? Sutopo : “Syaratnya mudah saja, Cuma ijazah asli, sama ijin orang tuamu, nanti selebihnya bisa diatur, pokoknya beres” punya ijazah to? Eh iya …. Umurmu berapa ? Sunarti : “Punya pak, umur saya 22 tahun. Sutopo : “Sip, bagus itu…”

Adegan II

Setelah berbasa basi, akhirnya sutopo pulang, dengan meninggalkan kartu nama sebuah PT, beralamat di Jakarta dan dikartu itu dia menuliskan nomor hp-nya, dengan pesan, jika tertarik silahkan hubungi. Sutopo mengajak Sunarti ke sebuah PT di Jakarta, bertemu dengan karyawan PT, bernama Dede. Sutopo : “Pak. Dede ini saya bawa satu, tolong diproses ya…. Ini ijazahnya asli sampeyan masukkan berkas”. Dede : “Wah kok tumben cuma satu pak Topo, biasanya banyak?” Sutopo : “Iya, lagi sepi di daerah, bulan depan pasti rame lagi. Tolong urus Narti ini ke Taiwan saja”. Dede : “Beres pak, administrasinya silahkan diurus sendiri dengan bagian keuangan ya..,” Sutopo : “Narti, ini pak Dede, jadi kalau ada apa-apa nanti kamu bisa minta tolong kepada pak Dede, selain itu ada lagi mbak Wati yang nanti akan mengurus kamu setiap hari”. Sunarti : “Lho katanya ke luar negeri, kapan berangkatnya, apa saya ditinggal disini sendiri ? Dede : (segera menyahut), “Ya dilatih dulu dong mbak, belum bisa bahasa arab kan? dan lainlain. Di dalam banyak yang kayak mbak, mereka juga masih belajar nanti kalau sudah pinter, baru diberangkatkan”. Sutopo : “Ya, sudah saya tak menemui keuangan dulu, tolong pak Dede, antar Narti ke dalam”. Sudah ya Narti, kapan – kapan saya ke sini lagi, nanti tak sampaikan ke ayahmu kalau kamu sudah masuk PT”, (kepada Narti, Sutopo berpesan) Sulasmi (ibu Narti) di rumah sedang berbicara kepada Sunarti yang baru pulang dari luar negeri, karena di PHK oleh majikannya.

78

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Adegan III

Sulasmi : “Gimana to ndhuk, kok baru empat bulan sudah pulang, katanya dua tahun. Dan katanya gajinya dua juta, tetapi kok nggak bawa uang sama sekali itu gimana? Sunarti : (malah sesenggukan, menangis tidak bisa berkata – kata) Karena mendengar suara tangisan, tiba-tiba masuk pak Hendro yang sehari hari bekerja sebagai guru SD, yang langsung nimbrung. Hendro : “Lho ada apa ini kok pada sedih”. Sulasmi : “Ini lho pak, Narti pulang dari luar, tetapi kok ya nggak bawa uang sepeserpun, gajinya tidak dibayar sama sekali. Gimana pak apakah nasib orang kecil seperti saya ini”. Sunarti : “Maaf Narti mengecewakan ib, tetapi saya lebih baik pulang daripada tersiksa disana,, tetapi kerja di luar negeri itu berat, rumah majikan besar ada dua lantai semuanya harus dibersihkan, anaknya tiga orang kecil-kecil, saya yang mengurus semuanya, masih harus masak, belum lagi mobilnya tiga saya yang mencuci semuanya. Dalam kontrak kerja, katanya hanya masak dan membersihkan rumah, nyatanya semuanya saya kerjakan. Dalam sehari, tidur hanya dua – tiga jam saja”. Hendro : “Kalau begini namanya kerja rodi kayak jaman jepang dulu atau kalau bahasa pak Surya, Narti ini sudah dijadikan obyek trafiking atau perdagangan manusia yang sesuai undang-undang pelakunya bisa dituntut”. Sulasmi : “Dagangan gimana pak maksudnya ?”, sahut Sulasmi. Hendro : “Maksudnya, kalau ada orang dibawa pergi, lalu disuruh bekerja, dan tidak digaji, dan dipulangkan begitu saja, itu namanya perdagangan manusia? Narti apakah ada yang harus diurus, selain gaji yang tidak dibayar itu ?” Sunarti : “Ada pak, Ijazah milik saya ditahan PT, kata pak Dede, kalau saya mau mengambil ijazah harus nebus lima belas juta rupiah, alasannya potongan gajinya belum selesai”. Hendro : “Dulu, waktu di PT kamu diajari apa tidak kalau ada kasus seperti saat ini harus mengadu kemana ? Sunarti : “Tidak ada pak” Hendro : “Baiklah, karena kamu masih lelah, besok Kamis lusa kamu ke rumah mbak Trias yang ada tulisan “sekretariat Lembaga Pembela Buruh Migran” (LBPM), dekat sekolahan.Temui pak Gito, tukang mebel itu, kalau hari Kamis dia yang piket.sedang kan saya piket hari minggu karena hari biasa harus mengajar. Nanti, ceritakan semua yang kamu alami disana, bawa tiket pesawat, paspor, dan segala surat-surat yang ada kaitannya dengan kerjamu, untuk bukti. Kamu berhak mendapat asuransi karena mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK), dan menuntut PT . karena telah di-eksploitasi.Nanti kalau pak Gito dan yang lain tidak bisa nangani, masih ada pak Agus dan organisasi juga punya tenaga ahli yang setiap saat bisa dimintai ban tuannya, namanya pak Surya yang bisa membawa masalah ini ke pengadilan. Yang penting kamu tenang dan manteb, dan paling penting kamu harus berani dan secara jujur mengisahkan kejadiannya”.

Adegan Selesai

• • •

Fasilitator meminta semua peserta tepuk tangan untuk mengapresiasi permainan peran yang sudah digelar; Fasilitator merefleksikan konteks cerita dan menanyakan kepada peserta tentang kesamaan cerita dengan konteks sebenarnya di tengah msyarakat. Fasilitator juga dapat meminta peserta bercerita mengacu pada pengalamannya masing-masing. Fasilitator merefleksikan peran masing-masing aktor, termasuk peran pak Hendro sebagai salah satu pendamping masyarakat.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

79


80

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


PARALEGAL DAN ORGANISASI

SESI II

Tujuan 1. 2. 3. 4.

Peserta memiliki pemahaman awal tentang organisasi; Peserta sadar perlunya aturan main dalam organisiasi; Peserta tahu struktur organisasi; Peserta bisa menentukan pilihan dan bentuk organisasi.

Metode

Ceramah Diskusi kelompok Permainan

Alat

Bola plastik dua buah; Tali dari karet atau tali elastik di alat jahit; Benang bol atau tali rafia; Sebuah Piring plastik atau keranjang; Contoh Anggaran dasar organisasi; Bagan struktur organisasi; Foto sekretariat organisasi buruh;

Waktu

120 menit

Tahapan Kegiatan 1.

2. 3.

4. 5.

Fasilitator membagi peserta menjadi tiga kelompok. Dua kelompok bermain mengangkat dan memasukkan bola, sedang satu kelompok bertugas melakukan pengamatan; Model permainan ini adalah: dua kelompok bertugas mengambil bola yang terletak di lantai dan meletakan bola ke dalam sebuah keranjang dengan alat bantu tali gelang dari karet. Tali tersebut dihubungkan dengan lima utas tali benang besar sepanjang dua meter; Tugas kelompok pengamat adalah mencatat segala kejadian yang dilakukan oleh kelompok bermain. Beberapa hal yang dicatat adalah : • Adakah pembagian peran sebelum bermain? • Catat waktu yang dibutuhkan kelompok hingga berhasil meletakkan bola ke dalam piring/ keranjang; • Kenapa ada kelompok yang cepat dan • Kenapa ada kelompok yang lambat • Bagaimana seharusnya, agar mudah bekerja sama; Ketika permainan selesai, beri kesempatan kepada pengamat untuk melaporkan hasil pengamatannya. Ketika dua kelompok pengamat sudah melaporkan, beri kesempatan kepada kelompok yang bermain untuk menuturkan pengalaman kesulitan dan kemudahan dalam melaksanakan tugas dalam permainan.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

81


6. Fasilitator memberikan komentar atas proses permainan oleh masing-masing kelompok. Komentar dapat disampaikan untuk mellihat sisi kekurangan dan kelebihan dalam proses pengelolaan kelompok. Fasilitator perlu mengingatkan bahwa: • Permainan ini menggambarkan sebuah kerja kelompok, bagaimana organisasi bekerja untuk melakukan sesuatu secara bersama-sama dan mempunyai tujuan yang sama; • Menganalisa mengapa masing-masing kelompok dapat secara cepat atau lambat dalam penyelesaian tugas kelompok. • Beri kesempatan sekali lagi kepada peserta untuk berkomentar komentar dari peserta. Jika tidak ada komentar lebih lanjut, maka lanjutkan pada materi selanjutnya: 1. Tampilkan beberapa slide atau gambar / foto : a. Contoh Anggaran dasar /AD dan Anggaran Rumah Tangga (ART), b. Contoh sekretariat sebuah organisasi basis; c. Contoh Struktur organisasi. 2. Beri kesempatan kepada peserta untuk bertanya, dan jawab secara bersama-sama, jika tidak ada lagi pertanyaan tutup Sesi dengan ucapan terimakasih kepada semua peserta dan tepuk tangan bersama.

82

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hand Out Definisi Organisasi

Paralegal dan Organisasi Secara sederhana definisi organisasi adalah sekumpulan orang yang bekerja secara bersama-sama untuk mencapai tujuan bersama. Dalam kehidupan sehari-hari banyak organisasi yang bisa kita temui, seperti organisasi di lingkup rukun tetangga (RT), pemuda, petani, pedagang, nelayan dan sekolah. Organisasi yang didirikan oleh beberapa orang dapat dipastikan memiliki sebuah tujuan yang ingin dicapai secara bersama-sama. Begitu pula, pendirian organisasi buruh migran harus terarah pada tujuan untuk perbaikan situasi pelayanan untuk kepentingan kelompok buruh migran. Pembagian peran dalam organsiasi sangat diperlukan. Organisasi perlu jelas untuk menentukan pembagian peran: siapa melakukan apa. Organisasi mengenal istilah “aturan main� atau peraturan dasar atau anggaran dasar. Anggaran dasar megatur pelbagai organisasi dapat berjalan sesuai dengan pembagian peran pada masing-masing aktor. Proses kerja organisasi dapat diibaratkan sebagai sebuah sapu lidi. Sapu lidi itu adalah sekumpulan lidi yang diikat kuat. Sapu lidi ini bisa dengan mudah digunakan untuk membersihkan kotoran atau fungsi-fungsi lain yang memungkinkan. Kekuatan itu ada jika lidi itu dikumpulkan dan diikat kuat. Sebaliknya, jika hanya ada sebatang atau dua batang lidi, selain tidak bisa untuk menyapu atau membersihkan kotoran, juga sangat mudah untuk dipatahkan. Ilustrasi tersebut menggambarkan bagaimana sebuah organisasi bekerja sebagai sebuah kesatuan dan pembagian peran. Pembagian peran memungkinkan sebuah organsisasi dapat bekerja untuk memenuhi tujuan secara lebih baik. Hal ini berbeda dengan pekerjaan yang ditanggung oleh satu atau dua orang. Organisasi bertujuan untuk menghimpun kekuatan dan sumber daya agar dapat mencapai tujuan secara lebih maksimal. Paralegal bukan aktor yang bekerja sendirian karena itu pearalegal perlu melakukan kaderisasi dan pengorganisasian. Pada konteks pekerja migran, organisasi dapat berupa serikat buruh atau komunitas pekerja migran. Organisasi diharapkan memfasilitasi anggotanya untuk secara berkesinambungan bekerja dalam mencapai tujuan bersama. Personalia dalam organisasi akan saling belajar. Proses regenarasi dibutuhkan untuk membangun organisasi yang berjangka panjang. Pengkaderan dilakukan untuk menjaga keberlangsungan organisasi sekaligus untuk membantu proses peremajaan sumber daya manusia.

Kenapa harus berorganisasi ?

Pelbagai persoalan di tengah masyarakat banyak yang tidak dapat diselesaikan seorang diri oleh individu. Hal ini mengharuskan aktor-aktor yang memiliki kesadaran akan pentingnya perubahan perlu membentuk suatu wadah agar persoalan tersebut dapat diselesaikan secara kolektif. Hal serupa terjadi pada konteks pekerja migran Indonesia. Ragam persoalan yang dihadapi oleh pekerja migran Indonesia membutuhkan peran banyak aktor. Persoalan struktural yang menyangkut kebijakan dan pelayanan kepada pekerja migran membutuhkan cara dan pendekatan kolektif untuk dapat diselesaikan. Karena itu, organisasi yang memiliki kepedulian kepada nasib pekerja migran menjadi sangat dibutuhkan. Konsep dasar berorganisasi adalah bahwa tidak ada satu orang pun yang dapat menyelesaikan persoalan secara tunggal atau seorang diri. Hal ini memerlukan bantuan dan dukungan dari orang lain. Seseorang dapat saja menyelesaikan satu persoalan, tetapi hal tersebut tidak akan sebaik jika dikerjakan secara kolektif atau berkelompok.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

83


Alat-alat Kelengkapan Organisasi

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Nama organisasi; Tanggal pendirian dan jangka waktu organisasi; Tempat kedudukan organisiasi Tujuan Pengurus organisasi Struktur organisasi Rapat dan jenjang pengambilan keputusan; Sumber keuangan dan pelaporannya; Pembubaran organisasi; Peraturan organisasi , yaitu anggaran dasar dan anggaran rumah tangga; Pengurus organisasi yaitu orang orang yang dipilih untuk menjalankan roda organisasi seperti Ketua sekretaris, bendahara, seksi-seksi / divisi serta anggota;

Beberapa satuan di atas dituangkan menjadi satu rumusan yang disebut dengan peraturan organisasi atau yang lazim dikenal sebagai anggaran dasar dan anggaran rumah tangga (AD/ART). AD/ART adalah seperangkat tata aturan yang disepakati oleh seluruh anggota organisasi yang dijadikan pedoman dalam menjalankan organisasi.

Tantangan dalam Organisasi

Terdapat dua tantangan besar dalam pembentukan organisasi, yaitu internal dan eksternal. Tantangan internal bersumber dari kapasitas dan kemampuan pengelolaan yang dimiliki oleh masing-masing individu dalam organisasi. Hal inilah yang mengharuskan sebuah organisasi untuk dapat memfasilitasi anggotanya untuk terus belajar dan memperoleh pengetahuan yang baru. Tantangan dari dalam organisasi juga menjadi penyakit pada organisasi. Perselisihan, manajemen konflik yang lemah, hingga pengambilan keputusan yang tidak berimbang dapat berpengaruh pada keberlangsungan dan kinerja organisasi. Ketertutupan dalam pengelolaan oleh manajemen menjadi isu lain turut dapat memengaruhi kesehatan sebuah organisasi. Tantangan eksternal menjadi salah satu hal penting yang perlu dipahami oleh sebuah organisasi. Tantangan eksternal adalah faktor-faktor yang dapat mengganggu kelangsungan dan proses pengelolaan organisasi. Tidak hanya itu, tantangan ini juga dapat menghambat pencapaian tujuan oleh sebuah organisasi. Organisasi yang baik adalah organisasi yang dapat membagi peran antar masing-masing anggotanya. Pembagian peran juga berarti pembagian kesempatan bagi anggotanya untuk belajar dan berkembang sesuai dengan kapasitas dan kemungkinan yang ada dalam organisasi. Pendelegasian dalam sebuah pelatihan, seminar, lokakarya adalah beberapa contoh membangun akses yang setara bagi setiap anggota organisasi guna meningkatkan kapasitas. Pembagian peran ini juga menuntut adanya sikap terbuka pada setiap anggota atau pengelola. Keterbukaan juga terkait erat dengan pengelolaan sumber daya keuangan yang terdapat dalam organisasi. Keuangan menjadi salah satu hal paling sensitif dan dapat memecah keberadaan organisasi. Hal inilah yang menyebabkan sebuah organisasi harus membangun mekanisme mengatur pelbagai aspek yang ada dalam rumah tangganya, seperti pada aspek pengembangan sumber daya, pengelolaan keuangan organisasi, pengelolaan peran dan pengabilan keputusan.

84

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Contoh bagan struktur organisasi Lembaga Perjuangan Buruh Migran

Gambar dan bahan bermain tali dan bola

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

85


86

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


SESI III

SISTEM HUKUM DI INDONESIA

Tujuan 1. 2. 3.

Peserta paham definisi hukum Peserta paham sistim hukum yang berlaku di Indonesia; Peserta bisa membedakan antara Hukum Pidana dan hukum perdata serta asas-asasnya.

Metode Ceramah dan diskusi

Alat

Komputer dan LCD Makalah Sistem Hukum di Indonesia Bagan proses perkara perdata di Pengadilan Bagan proses acara pidana di Pengadilan daftar pertanyaan kelompok Kertas Plano Spidol

Waktu

120 menit

Tahapan Kegiatan 1.

2.

3. 4. 5. 6. 7.

Fasilitator menjelaskan alur pelaksanaan sesi:Sesi ini membahas dua hal yang berbeda dan keduanya sama pentingnya; • Kemampuan memahami materi ini akan berpengaruh pada proses penanganan masalah yang ditemui di lapangan; • Mengingatkan peserta untuk tidak segan bertanya jika masih ada hal yang kurang atau belum dipahami. • Pada akhir Sesi peserta harus mengerjakan soal yang ditugaskan kepada kelompok; Mulailah dengan menyorotkan makalah “Sistem Hukum Indonesia” pada layar. Fasilitator dapat memulai dengan membaca serta menguraikan isi materi dengan perlahan. Tambahkan pengalaman yang pernah dilakukan dalam proses penanganan perkara untuk memerkaya perspektif dan pemahaman peserta. Beri kesempatan peserta untuk bertanya dan menyampaikan pendapat; Beri peserta tugas apabila sesi diskusi telah dirasa cukup. Bagilah peserta menjadi 4 kelompok yang sama besar. Berikan pertanyaan pertama kepada 2 kelompok. Berikan pula pertanyaan kedua untuk dua kelompok lainnya. Beri kesempatan kepada wakil kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusi kelompok hingga selesai. Berilah kesempatan bagi kelompok lain untuk memberikan tanggapan. Fasilitator dapat membantu peserta dengan memberikan uraian reflektif atas hasil diskusi kelompok.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

87


88

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hand Out Kasus Pertama

Daftar Pertanyaan Untuk Diskusi Kelompok

Pak Badut, seorang calo asal Malang, memberitahu kepada keluarga Ani di Madiun bahwa dia bisa memberangkatkan orang yang ingin bekerja ke luar negeri. Dikisahkannya bhwa orang yang bekerja ke memperoleh gaji tinggi. Penempatan dapat dilakukan dengan proses yang cepat. Pak Badut dapat membantu Ani jika ingin berangkat ke luar negeri. Ia menyanggupi bisa memberangkatkan Ani dalam satu bulan. Syaratnya, Ani dan keluarga harus membayarkan uang sebesar 15 juta Rupiah kepada Pak Badut. Tertarik dengan ajakan dan cerita Pak Badut, Ani memutuskan untuk berangkat ke Malang bersama Pacarnya untuk mendaftarkan diri bekerja ke Luar Negeri. Ia pun membayar uang senilai yang diminta Pak Badut. Setelah sebulan, dua bulan hingga enam bulan Ani tidak kunjung diberangkatkan. Ani baru menyadari bahwa pemberangkatan calon pekerja migran dilakukan melalui perusahaan, bukan individu seperti Pak Badut. Pertanyaannya : • Kasus apakah yang dialami Ani ? • Apakah jenis kasusnya, perdata atau pidana? • Apakah bukti yang bisa dijadikan bukti untuk menuntut pak Badut ? • Ke instansi apa dan dimana Ani harus mengadukan kasusnya ?

Kasus Kedua

Ibu Mini tinggal di Solo. Ia pernah bekerja di Singapura. Kini ia ingin bekerja ke Amerika untuk mencari modal usaha. Karena biayanya sangat besar, Ibu Ani mencari pinjaman kepada ibu Idawati, salah seorang tetangganya. Keduanya bersepakat dalam perjanjian bahwa ibu Mini meminjam uang senilai empat puluh lima juta rupiah. Uang tersebut enam bulan lagi akan dikembalikan uang dengan bunga setengah persen. Singkat cerita Ibu Mini berangkat ke Amerika, tetapi baru dua bulan bekerja tiba-tiba dipulangkan atau di PHK (pemutusan hubungan kerja). Karena masih menanggung hutang kepada Ibu Idawati, Ibu Mini berusaha mencari kerja di Indonesia, hingga jangka waktu perjanjian tiba untuk mengembalikan uang kepada Ibu Idawati. Karena hasil kerja yang sedikit dan habis untuk makan, Ibu Mini belum bisa mengembalikan pinjaman sehingga minta waktu satu bulan lagi. Sebulan berlalu, Ibu Mini masih juga belum bisa melunasi hutang kepada Ibu Idawati gusar. Ibu Idawati, di lain sisi kian gusar karena uang tersebut akan digunakan untuk membeli tanah. Pertanyaannya : b. Jika ibu Idawati meminta bantuan kepada anda, kasus apakah yang dialami ibu Idawati dengan Ibu Mini? c. Apakah cara yang bisa ditempuh untuk menyelesaikan masalah tersebut diatas ? d. Apakah Instansi yang bisa anda gunakan untuk membela kepentingan ibu Idawati ? e. Apa yang dialami oleh Ibu Mini ?

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

89


Pengertian Hukum

Ada banyak ahli memberikan definisi atau pengertian tentang hukum. Beberapa pengertian tersebut, antara lain: 1.

Philips S James : Hukum adalah sekumpulan aturan untuk membimbing perilaku manusia yang diterapkan dan ditegakkan di antara anggota suatu Negara. 2. Utrecht : Hukum itu adalah himpunan peraturan-peraturan (perintah-perintah dan larangan) yang mengurus tata tertib suatu masyarakat dan karena itu harus ditaati oleh masyarakat itu Mengacu pada pendapat ahli tersebut, hukum dapat diartikan sebagai: Hukum merupakan perwujudan dari norma atau nilai dalam bentuk peraturan yang dibuat oleh pihak yang berwenang dan berlaku di suatu negara, dengan tujuan untuk melindungi setiap orang, dan kepada siapapun yang melanggar dapat dikenai sanksi (hukuman).

Sistem Hukum

Bidang/Jenis Hukum

Terdapat dua sistem hukum yang dianut sebagain besar negara – negara di dunia saat ini, yaitu : 1. Sistem hukum Eropa Kontinental adalah suatu sistem hukum dengan ciri khas adanya berbagai ketentuan-ketentuan hukum dikodifikasi (dihimpun) secara sistematis yang akan ditafsirkan lebih lanjut oleh hakim dalam penerapannya. 2. Sistem Anglo-Saxon adalah suatu sistem hukum yang didasarkan pada yurisprudensi, yaitu keputusan-keputusan hakim terdahulu yang kemudian menjadi dasar putusan hakim-hakim selanjutnya. 3. Di Indonesia sistem hukum yang berlaku adalah campuran, yaitu selain menganut sistem hukum Eropa Kontinental, karena warisan pemerintah Belanda, namun juga masih memberlakukan hukum adat/kebiasaan dan hukum Islam. Hukum dibagi dalam berbagai bidang, antara lain hukum pidana/hukum publik, hukum perdata/hukum pribadi, hukum acara, hukum tata negara, hukum administrasi negara/hukum tata usaha negara, hukum internasional, hukum adat, hukum islam, hukum agraria, hukum bisnis, dan hukum lingkungan. Terkait dengan tujuan pelatihan ini yaitu memahami penyelesaian kasus buruh migran Indonesia (BMI) maka dari banyak pembidangan hukum tersebut, kita akan fokus beberapa bidang, yaitu : 1. 2. 3. 4.

90

Hukum Pidana; Hukum Acara pidana Hukum Perdata/ Hukum Privat Hukum Acara perdata.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hukum Pidana

Hukum pidana juga disebut dengan hukum publik, yaitu hukum yang mengatur hubungan antar subyek hukum dalam hal perbuatan - perbuatan yang diharuskan dan dilarang oleh peraturan perundang - undangan dan berakibat diterapkannya sanksi berupa pemidanaan dan/atau denda bagi para pelanggarnya. Dalam hukum pidana/hukum publik, negara memberikan perlindungan kepada warga negaranya dari kejahatan yang dilakukan oleh warga negara yang lain. Di Indonesia, hukum pidana diatur secara umum dalam Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP), yang merupakan peninggalan dari zaman penjajahan Belanda, sebelumnya bernama Wetboek van Straafrecht (WvS). KUHP merupakan lex generalis bagi pengaturan hukum pidana di Indonesia dimana asas-asas umum termuat dan menjadi dasar bagi semua ketentuan pidana yang diatur di luar KUHP (lex specialis). Dua macam pidana yang dianut oleh KUHP: Pelanggaran : orang mengendarai sepeda motor tanpa menggunakan helm dan Kejahatan : membunuh dan mencuri, memperkosa, memalsukan dokumen, melakukan penipuan. Seseorang dianggap melakukan delik (pelanggaran hukum pidana) jika seseorang itu melakukan perbuatan yang mana perbuatan itu oleh undang-undang dilarang. Contohnya adalah memalsukan surat : Menurut ketentuan Pasal 263 (ayat 1) Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) disebutkan arti “pemalsuan�, yaitu : “Barang siapa membuat surat palsu atau memalsukan surat yang dapat menimbulkan sesuatu hak, perikatan atau pembebasan hutang, atau yang diperuntukkan sebagai bukti daripada sesuatu hal dengan maksud untuk memakai atau menyuruh orang lain memakai surat tersebut seolah-olah isinya benar dan tidak dipalsu, diancam jika pemakaian tersebut dapat menimbulkan kerugian, karena pemalsuan surat, dengan pidana penjara paling lama enam tahun� Pasal 55 KUHP mengatur bahwa selain pelaku tindak pidana sendiri yang bisa dituntut untuk dihukum, ada pihak lain yang juga dapat dituntut, yaitu : 1. Yang menyuruh melakukan delik (suatu perbuatan pidana) atau dalam bahasa sehari-hari (dalangnya), dan 2. Yang membantu perbuatan itu dilakukan Seseorang yang diajukan ke pengadilan bisa dijatuhi hukuman apabila oleh jaksa sebagai penuntut umum bisa dibuktikan dengan minimal dua alat bukti. Pasal 184 ayat (1) UU No. 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana, menyebutkan Alat bukti yang sah adalah : a) Keterangan saksi; asas Unus testi Nullus Testi ( satu saksi bukan saksi ) : Bahwa satu orang saksi saja dianggap tidak ada saksi, minimal dua orang saksi. b) Keterangan ahli; c) Surat; d) Petunjuk; e) Keterangan terdakwa.

Asas dalam Hukum Pidana

Dalam hukum pidana di Indonesia dikenal adanya asas hukum pidana atau prinsip dasar yang tidak boleh dikesampingkan atau wajib diperhatikan, yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Asas Legalitas Terdapat dalam Pasal 1 ayat (1) KUHP. Seseorang tidak dapat dipidana kecuali atas perbuatan yang dirumuskan dalam suatu aturan perundang-undangan yang telah ada terlebih dahulu. Asas perlakuan yang sama di muka hukum tanpa diskriminasi; Asas peradilan yang bebas dan dilakukan dengan cepat, sederhana, dan biaya ringan; Asas peradilan yang terbuka untuk umum; Asas dimana penangkapan, penahanan, penggeledahan dan penyitaan) harus didasarkan pada undang-undang dan dilakukan dengan surat perintah (tertulis); Asas praduga tidak bersalah (Presumption of innocense, Setiap orang yang disangka, ditangkap, ditahan, dan/atau dihadapkan di depan pengadilan wajib dianggap tidak bersalah sebelum ada putusan pengadilan yang menyatakan kesalahannya dan telah memperoleh kekuatan hukum tetap; Hak untuk mendapat bantuan hukum; MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

91


Hukum Acara Pidana

Untuk tegaknya hukum materiil yang diraikan di atas, diperlukan hukum acara atau sering juga disebut hukum formil. Hukum acara merupakan ketentuan yang mengatur siapa yang berwenang dan bagaimana cara menegakkan hukum materiil, dalam hal terjadi pelanggaran terhadap hukum materiil. Oleh karena itu, untuk menegakkan ketentuan hukum materiil pidana diperlukan hukum acara pidana, untuk hukum materiil perdata, diperlukan hukum acara perdata. Hukum acara pidana harus dikuasai terutama oleh para polisi, jaksa, advokat/pengacara, hakim, dan petugas Lembaga Pemasyarakatan. Hukum acara ini juga bisa diartikan sebagai pedoman bagi pihak yang mempunyai wewenang dalam menjalankan tugasnya. Hukum acara pidana yang harus dikuasai/dipahami oleh polisi terutama yang mengatur soal penangkapan, penggeledahan, penyelidikan dan penyidikan, oleh karena tugas pokok polisi menurut hukum acara pidana (KUHAP) adalah terutama melaksanakan tugas penyelidikan dan penyidikan. Berikutnya jaksa berwenang melakukan penuntutan dan pelaksanaan putusan hakim pidana. Oleh karena itu, jaksa wajib menguasai terutama hukum acara yang terkait dengan tugasnya tersebut. Sedangkan yang harus menguasai hukum acara perdata adalah advokat dan hakim. Hal ini disebabkan di dalam hukum acara perdata polisi maupun jaksa (penuntut umum) tidak diberi peran seperti halnya dalam hukum acara pidana. Advokatlah yang mewakili seseorang untuk memajukan gugatan terhadap suatu pihak yang dipandang merugikan kliennya agar diperiksa dan diputus oleh hakim pada pengadilan. Tegaknya hukum itu sangat tergantung pada kejujuran penegak hukum yaitu hakim, jaksa, polisi, advokat, dan petugas Lembaga Pemasyarakatan, mereka diharapkan benar-benar dapat menjunjung tinggi kebenaran, keadilan, dan kejujuran. Jika kelima pilar penegak hukum ini benar-benar menegakkan hukum itu dengan menjunjung tinggi nilai-nilai yang telah disebutkan di atas, maka masyarakat akan respek (menunjukkan rasa hormat) terhadap para penegak hukum. Dengan semakin tingginya respek itu, maka masyarakat akan terpacu untuk mentaati hukum.

92

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hukum Perdata

Hukum perdata disebut juga hukum privat atau hukum sipil, yaitu hukum yang mengatur tentang hubungan antar subyek hukum. Hal apa saja yang masuk dalam ranah (wilayah) Hukum perdata, dapat digolongkan sebagai berikut : 1. Hukum keluarga 2. Hukum harta kekayaan 3. Hukum benda 4. Hukum Perikatan 5. Hukum Waris Beberapa contoh perbuatan dalam lapangan hukum perdata dalam kehidupan masyarakat adalah : • Jual beli rumah atau mobil dll; • Perkawinan • Pembagian Harta Warisan • Sewa menyewa • Perjanjian kerja • Hutang piutang Adapun yang menjadi sumber hukum Perdata di Indonesia adalah : 1. Hukum Adat; 2. Hukum Islam; 3. Hukum Perdata Barat. Pengaturan tentang hukum perdata Barat di Indonesia terdapat dalam Kitab Undang-undang Hukum Perdata (KUHPer). Aturan dalam KUHPer banyak yang sudah dicabut dan banyak yang sudah digantikan dengan aturan lain. seperti tentang tanah, yang diatur dalam UU No.5 Tahun 1960 tentang UU Pokok Agraria, kemudian juga terdapat UU No. 4 Tahun 1996 tentang Hak Tanggungan.

Asas Hukum Perdata

Adapun asas / prinsip dasar dalam hukum Perdata adalah : 1. Asas kebebasan berkontrak (Para pihak dalam perjanjian bebas membuat perjanjian apapun, bentuknya juga bebas, asal tidak melanggar kesusilaan, ketertiban umum dan undang-undang) 2. Asas Pacta sunt servanda (bahwa perjanjian yang dibuat secara sah oleh para pihak berlaku sebagai undang-undang bagi yang membuatnya). Dalam hukum perdata ini selama masing-masing pihak merasa diuntungkan maka tidak ada sengketa. Akan tetapi jika dalam suatu perjanjian antara dua pihak atau lebih ada pihak yang merasa dirugikan, maka artinya timbul sengketa. Karena merugikan orang lain dalam pasal 1365 KUHPerdata, dinyatakan orang yang dirugikan bisa mengajukan gugatan melalui pengadilan karena perbuatan melawan hukum pihak lawan.

Hukum Acara Perdata

Pengertian, yang diberikan oleh Wirjono Prodjodikoro hukum perdata adalah Rangkaian peraturan yang memuat cara bagaimana orang harus bertindak terhadap dan di muka pengadilan dan cara bagaimana pengadilan harus bertindak satu sama lain untuk melaksanakan berjalannya peraturan-peraturan hukum perdata. Dengan pengertian hukum acara perdata seperti tersebut diatas, maka hukum acara perdata ini berisi aturan bagaimana tata cara orang bersidang di pengadilan jika merasa hak-nya dilanggar oleh pihak lainnya. Sumber – sumber Hukum Acara Perdata adalah : 1. RV (Reglement op de Burgerlijk Rechtsvordering)untuk golongan Eropa; 2. HIR (Herzeine Indlandsch Reglement) untuk golongan Bumiputera daerah Jawa dan Madura; 3. RBg (Reglement voor de Buitengewesten) untukgolongan Bumiputera luar Jawa dan Madura; 4. UU No 1 Tahun 1974 tentang Pokok Perkawinan; 5. UU No 4 Tahun 2004 tentang Pokok Kehakiman; 6. UU No 5 Tahun 2004 tentang Mahkamah Agung; 7. Kitab Undang-undang Hukum Perdata Buku ke-IV tentang Pembuktian dan Daluarsa 8. Yurisprudensi (Putusan Hakim Pengadilan terdahulu yang mengikat hakim yang kemudian); 9. SEMA (Surat Edaran Mahkamah Agung); 10. Doktrin (ajaran para ahli hukum). MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

93


Asas-asas Hukum Acara Perdata

1. 2. 3. 4. 5.

Macam Alat Bukti

Hakim bersifat menunggu inisiatif mengajukan tuntutan hak diserahkan sepenuhnya kepada yang berkepentingan; Pasal 118 HIR/142 RBg; Hakim bersifat pasif ruang lingkup atau luas pokok perkara ditentukan para pihak berperkara. Hakim tidak boleh menjatuhkan putusan melebihi dari yang dituntut; Persidangan terbuka untuk umum setiap orang dibolehkan hadir dan mendengarkan pemeriksaan perkara, walaupun ada beberapa perkara yang dilakukan pemeriksaannya secara tertutup. Contoh dalam perkara perceraian; Berperkara dikenai biaya; Beracara tidak harus diwakilkan, bisa langsung pihak yang berperkara beracara di pengadilan atau dapat diwakilkan.

Macam-macam Alat Bukti dalam perkara Perdata Pasal 164 HIR/284 RBG, ada 5 alat bukti yaitu : 1. Bukti tulisan/surat 2. Saksi minimal dua orang saksi. 3. Persangkaan 4. Pengakuan 5. Sumpah Di luar Pasal 164 HIR/284 RBg : 1. Keterangan ahli 2. Pemeriksaan di tempat (Sumber Wikipedia.org diambil sekitar bulan agustus 2014)

94

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Tabel Perbedaan antara Hukum Acara Pidana dengan Hukum Acara Perdata

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

95


96

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


SESI IV

HAK-HAK BURUH MIGRAN Tujuan

1. Peserta paham hak-hak yang dimiliki oleh warga negara ; 2. Peserta paham hak-hak saat masih menjadi calon dan saat menjadi BMI; 3. Peserta bisa membedakan antara yang seharusnya dan yang terjadi dalam praktik sehari-hari;

Metode

Ceramah Diskusi kelompok

Alat 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

LCD Makalah Hak dan Kewajiban Buruh Migran Lembar Hak asasi manusia UU Penghapusan KDRT UU Perlindungan Anak UU Hubungan Luar Negeri UU Pemberantasan Perdagangan orang Tarif asuransi Lagu Maju Tak gentar

Waktu

180 menit

Tahapan Kegiatan 1.

2. 3. 4. 5.

6.

Fasilitator memberikan pengantar kepada peserta tentang pokok bahasan sesi ini. Sesi ini akan membahas akar persoalan dan hak pekerja migran Indonesia. Mulailah Sesi dengan bertanya kepada peserta apa saja hak buruh migran dan apa kewajiban buruh migran; Tulis jawaban peserta di kertas plano dan buatlah diskusi untuk memertajam pemahaman berdasarkan konteks yang telah dituliskan oleh peserta dalam kertas plano. Mulailah Sesi dengan ceramah dengan materi “Hak dan Kewajiban Buruh Migran” dengan LCD; Berilah kesempatan kepada peserta untuk bertanya. Fasilitator menjawab pertanyaan dengan melibatkan peserta secara aktif. Berikan pertanyaan reflektif berikut ini sebagai bahan diskusi pengayaan. Peserta diminta untuk menuliskan dalam kertas plano atau kertas meta dan didiskusikan dalam forum. a. Dari siapa peserta memperoleh informasi tentang bekerja ke luar negeri? b. Mengapa buruh migran tidak memahami hak-haknya? c. Siapa saja yang berkewajiban memberitahu agar BMI tahu hak-haknya? d. Sebutkan peraturan yang dapat dijadikan sebagai dasar untuk menuntut hak-hak buruh migran! Jika semua sudah terjawab, tutup Sesi ini dengan menyanyi lagu “Maju Tak Gentar”

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

97


98

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hand Out Pengantar

Hak dan Kewajiban Buruh Migran Dalam tata kehidupan berbangsa dan bernegara, manusia Indonesia sebagai subyek hukum mempunyai hak dan kewajiban sebagaimana diatur dalam UUD 1945 Pasal 27 ayat (1) Segala warga negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung hukum dan pemerintahan itu dengan tidak ada kecualinya. Berbicara tentang hak dan kewajiban buruh migran, tidak bisa dilepaskan dari hak sebagai warga negara. Oleh karena itu sebelum seseorang menjadi buruh migran yang bekerja di luar negeri, dia adalah warga negara, dimana setiap warga negara mempunyai hak yang paling utama yaitu hak asasi manusia. Hak asasi Manusia adalah Seperangkat hak yang melekat pada hakekat dan keberadaan manusia sebagai makluk Tuhan Yang Maha Esa dan Merupakan anugerahNya yang wajib dihormati, dijunjung tinggi, dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah dan setiap orang, demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia� Sebagai manusia, kita mempunyai banyak hak yang melekat pada diri kita (lihat lembar dibawah), dari banyak hak tersebut, terdapat hak yang tidak dapat dikurangi oleh siapapun dan dalam keadaan apapun (non-derogable rights) yaitu: a. Hak untuk hidup; b. Hak untuk tidak disiksa; c. Hak kemerdekaan pikiran dan hati nurani; d. Hak beragama; e. Hak untuk tidak diperbudak; f. Hak untuk diakui sebagai pribadi di hadapan hukum; g. Hak untuk tidak dapat dituntut atas dasar hukum yang berlaku surut; dan h. Hak untuk tidak dipenjara karena tidak ada kemampuan memenuhi perjanjian. Hal terpenting yang harus dipahami oleh segenap masyarakat, bahwa dalam kaitan dengan pemenuhan hak asasi manusia tersebut negara memiliki kewajiban untuk menghormati (to respect), melindungi (to protect) dan memenuhi (to fulfill) hak asasi warga negara. Negara diletakkan sebagai aktor utama yang memegang kewajiban dan tanggung jawab (duty holders) mewujudkan hak asasi warga negaranya, sementara, warga negara adalah pemegang/pemilik hak (rights holders). Ketika seorang warga negara Indonesia memilih untuk menjadi buruh migran atau bekerja ke luar negeri, hak asasinya masih tetap melekat pada dirinya. Warga Indonesia masih memiliki hak sebagai warga negara meski berada di Luar Negeri. Secara khusus, bahkan, terdapat beberapa peraturan yang bertujuan untuk melindungi pekerja migran Indonesia dan warga Indonesia lain yang tengah berada dan bekerja di Luar Negeri.

Peraturan Perlindungan Buruh Migran Indonesia

Peraturan yang secara khusus mengatur perlindungan buruh migran Indonesia itu adalah Undang-undang No. 39 Tahun 2004 tentang Penempatan dan perlindungan Tenaga Kerja Indonesia. Masih terdapat beberapa peraturan lain yang dapat menjadi sandaran perlindungan buruh migran dan penanganan permasalahan buruh migran, yaitu : 1. Undang-undang No. 37 Tahun 1999 yang mengatur tentang Hubungan Luar Negeri. 2. Undang Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. 3. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga; 4. Undang-undang No. 21 TH 2007 tentang pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO); Membedah persoalan buruh migran, secara tidak langsung akan masuk pada aspek perlindungan perempuan. Mengapa?, karena sebagian besar pekerja migran asal Indonesia adalah perempuan. Diperkirakan sebanyak 80% buruh migran adalah perempuan. Hal serupa akan terjadi pada aspek pelindungan anak. Pelbagai kasus eksploitasi anak ditemukan selama dalam penanganan pekerja migran Indonesia. Beberapa data penanganan kasus yang dilakukan oleh beberapa organisasi buruh migran menunjukkan adanya aspek eksploitasi terhadap anak. Hal ini menunjukkan perlunya pendamping hukum memahami irisan perlindungan pekerja migran dengan isu lainnya. MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

99


A. Hak Buruh Migran dalam UU No. 39 Tahun 2009

1. Umum

Hak buruh migran secara umum dapat dilihat dalam, bagian menimbang huruf b Undang-undang No. 39 Tahun 2004 tentang penempatan dan perlindungan TKI, yaitu : “Setiap tenaga kerja mempunyai hak dan kesempatan yang sama tanpa diskriminasi untuk memperoleh pekerjaan dan penghasilan yang layak, baik di dalam maupun di luar negeri sesuai dengan keahlian, keterampilan, bakat, minat, dan kemampuan” Selanjutnya masih dalam bagian menimbang, pada huruf d, disebutkan: “Bahwa negara wajib menjamin dan melindungi hak asasi warga negaranya yang bekerja baik di dalam maupun di luar negeri berdasarkan prinsip persamaan hak, demokrasi, keadilan sosial, kesetaraan dan keadilan gender, anti diskriminasi, dan anti perdagangan manusia” catatan: terkait gender bisa dipelajari di modul analisa gender

2. Hak Saat Menjadi Calon Buruh Migran

Pasal 77 : Hak untuk memperoleh perlindungan : Setiap calon TKI/TKI mempunyai hak untuk memperoleh perlindungan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Perlindungan itu diterapkan pada beberapa periode berikut ini: • Pra penempatan, • Masa penempatan, sampai dengan • Purna penempatan (pulang ke tanah air)

3. Perlindungan pada masa Pra Penempatan :

Dalam pasal 8 UU 39/2004, disebutkan : setiap calon TKI mempunyai hak dan kesempatan yang sama untuk : a. b. c. d. e. f. g. h. i.

Bekerja di luar negeri; Memperoleh informasi yang benar mengenai pasar kerja luar negeri dan prosedur penempatan TKI di luar negeri; Memperoleh pelayanan dan perlakuan yang sama dalam penempatan di luar negeri; Memperoleh kebebasan menganut agama dan keyakinannya serta kesempatan untuk menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan keyakinan yang dianutnya; Memperoleh upah sesuai dengan standardisasi upah yang berlaku di negara tujuan; Memperoleh hak, kesempatan, dan perlakuan yang sama yang diperoleh tenaga kerja asing lainnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan di negara tujuan; Memperoleh jaminan perlindungan hukum sesuai dengan peraturan perundangundangan atas tindakan yang dapat merendahkan harkat dan martabatnya serta pelanggaran atas hak-hak yang ditetapkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan selama penempatan di luar negeri; Memperoleh jaminan perlindungan keselamatan dan keamanan kepulangan TKI ke tempat asal; Memperoleh naskah perjanjian kerja yang asli.

Informasi yang diperlukan sebelum seseorang pergi bekerja sebagai buruh migran, di atur dalam Pasal 34 Pada ayat (1) disebutkan : Proses perekrutan didahului dengan memberikan informasi kepada calon TKI, sekurang-kurangnya tentang : a. Tata cara perekrutan; b. Dokumen yang diperlukan; c. Hak dan kewajiban calon TKI/TKI; d. Situasi, kondisi, dan resiko di negara tujuan; dan e. Tata cara perlindungan bagi TKI. Informasi sebagaimana diatas disampaikan secara lengkap dan benar oleh pelaksana penempatan TKI Swasta. 100

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


4. Calon BMI Berada Di Penampungan atau Balai Latihan Kerja –Luar Negeri (BLK-LN): Pasal 42 menentukan bahwa: 1. Calon TKI berhak mendapat pendidikan dan pelatihan kerja sesuai dengan pekerjaan yang akan dilakukan. 2. Pendidikan dan pelatihan kerja bagi calon TKI sebagaiman dimaksud pada ayat (1) dimaksudkan untuk : • • • •

Membekali, menempatkan dan mengembangkan kompetensi kerja calon TKI; Memberi pengetahuan dan pemahaman tentang situasi, kondisi, adat istiadat, budaya agama, dan risiko bekerja di luar negeri; Membekali kemampuan berkomunikasi dalam bahas negara tujuan; dan Memberi pengetahuan dan pemahaman tentang hak dan kewajiban calon TKI/TKI

Pada pasal 43 UU No. 39/2004, ditambahkan juga ”Pendidikan dan pelatihan kerja dilaksanakan oleh pelaksana penempatan tenaga kerja swasta atau lembaga pelatihan kerja yang telah memenuhi persyaratan.

5. Hak Atas Perlindungan Saat Bekerja di Luar Negeri

Beberapa pasal dalam UU 39 Tahun 2004 mengatur aspek perlindungan saat buruh migran Indonesia (BMI) bekerja di luar negeri. Pasal (78), (79) dan (80) mengatur dan memaksimalkan perlindungan BMI selaku warga negara saat bekerja di luar negeri. Perwakilan Republik Indonesia memberikan perlindungan terhadap TKI di luar negeri sesuai dengan peraturan perundang-undangan serta hukum dan kebiasaan internasional. (pasal 78) Dalam rangka pemberian perlindungan selama masa penempatan TKI di luar negeri, Perwakilan Republik Indonesia melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap perwakilan pelaksana penempatan TKI swasta dan TKI yang ditempatkan di luar negeri. (pasal 79) Pasal 80 mengatur perlindungan pekerja migran selama masa penempatan di luar negeri. Hak tersebut mencakup beberapa aspek, yaitu: 1. Pemberian bantuan hukum sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di negara tujuan serta hukum dan kebiasaan internasional; 2. Pembelaan atas pemenuhan hak-hak sesuai dengan perjanjian kerja dan/atau peraturan perundang-undangan di negara TKI ditempatkan; 3. Ketentuan mengenai pemberian perlindungan selama masa penempatan TKI di luar negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah. Namun peran perlindungan yang menjadi kewajiban mutlak negara masih masih ada yang dilimpahkan pada pihak swasta (berorientasi komersil) yang menempatkan pekerja migran di Luar Negeri. Pasal 82 mengatur Pelaksana penempatan TKI swasta bertanggungjawab untuk memberikan perlindungan kepada calon TKI/TKI sesuai dengan perjanjian penempatan. Dalam situasi darurat BMI juga berhak untuk memperoleh perlidungan. Hal ini menjadi bagian dari perlindungan sebagai warga negara sekaligus sebagai pekerja migran. “Dalam hal terjadi perang, bencana alam, wabah penyakit di negara tujuan, dan karena deportasi dari negara tujuan, Perwakilan Republik Indonesia, Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI, Pemerintah, dan Pemerintah Daerah bekerja sama mengurus kepulangan TKI sampai ke daerah asal TKI” (Pasal 73 ayat (3) .

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

101


6. Hak Keluarga Buruh Migran Pasal 73 mengatur hak-hak keluarga buruh migran sebagai berikut: Hak keluarga buruh migran apabila buruh migran meninggal dunia di luar negeri (negara tempat bekerja), kewajiban pelaksana penempatan TKI adalah: 1. Memberitahukan tentang kematian TKI kepada keluarganya paling lama 3 (tiga) kali 24 (dua puluh empat) jam sejak diketahuinya kematian tersebut; 2. Mencari informasi tentang sebab-sebab kematian dan memberikannya kepada pejabat Perwakilan Republik Indonesia dan anggota keluarga TKI yang bersangkutan; 1. Memulangkan jenazah TKI ke tempat asal dengan cara yang layak serta menanggung semua biaya yang diperlukan, termasuk biaya penguburan sesuai dengan tata cara agama TKI yang bersangkutan; 2. Mengurus pemakaman di negara tujuan penempatan TKI atas persetujuan pihak keluarga TKI atau sesuai dengan ketentuan yang berlaku di negara yang bersangkutan; 3. Memberikan perlindungan terhadap seluruh harta milik TKI untuk kepentingan anggota keluarganya; dan 4. Mengurus pemenuhan semua hak-hak TKI yang seharusnya diterima.

7. Hak Buruh Migran saat Pulang

Pasal 8 huruf g mengatur buruh migran hak buruh migran saat kepulangan dari Luar Negeri. Hak tersebut mencakup jaminan perlindungan keselamatan dan keamanan kepulangan TKI ke tempat asal; Pasal 75 UU 39 Tahun 2004 Ayat (1) : Kepulangan TKI dari negara tujuan sampai tiba di daerah asal menjadi tanggung jawab pelaksana penempatan TKI. Ayat (2) : Pengurusan kepulangan TKI sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi hal: a. pemberian kemudahan atau fasilitas kepulangan TKI; b. pemberian fasilitas kesehatan bagi TKI yang sakit dalam kepulangan; dan c. pemberian upaya perlindungan terhadap TKI dari kemungkinan adanya tindakan pihak-pihak lain yang tidak bertanggung jawab dan dapat merugikan TKI dalam kepulangan.

8. Hak Atas Asuransi

Buruh migran yang diberangkatkan ke luar negeri sesuai prosedur yang berlaku wajib diikutsertakan dalam program asuransi. Program ini adalah skema pembiayaan dan perlindungan yang dipertanggungan atas peristiwa yang menimpa buruh migran, sejak saat masih di dalam negeri; saat bekerja di luar negeri; maupun saat pulang kembali ke tanah air. Hal ini diatur dalam Pasal 68 ayat (1), �Pelaksana penempatan TKI swasta wajib menginstruksikan TKI yang diberangkatkan ke luar negeri dalam program asuransi�. Pasal di atas selanjutnya diturunkan dalam Permenakertrans. Sejak UU 39 Tahun 2004 tentang PPTKILN diterbitkan hingga modul ini disusun (2014) terdapat empat Permenakertrans tentang asuransi TKI, antara lain: Permenakertrans 20/MEN/X/2007; satu tahun kemudian diperbarui dengan Permenakertrans No: 23/MEN/XII/2008, kemudian diperbarui dengan Permenakertrans No:7/MEN/V/2010, dan terakhir diperbarui dengan Permenakertrans No.1 tahun 2012.

102

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Tabel Jenis Resiko dan Dasar Hukum

CATATAN KRITIS

Sejak UU No. 39 Tahun 2004 tentang Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (UU PPTKILN) diberlakukan pada tahun 2004, hingga kini kenyataannya setiap Tenaga Kerja Indonesia (TKI) untuk masa penempatan yang pertama ataupun ketika memperpanjang kontrak, diwajibkan atau dipaksa untuk membayar premi Asuransi TKI kepada perusahaan Konsorsium Asuransi komersial yang telah ditunjuk oleh Menakertrans melalui perusahaan pialang asuransi yang sebagai syarat pembuatan KTKLN (Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri). Kewajiban membayar premi asuransi TKI itu dibayarkan melalui perusahaan pialang asuransi kepada perusahaan Konsorsium Asuransi komersial yang telah ditunjuk/ ditetapkan oleh Menakertrans. Setiap TKI diwajibkan membayar premi asuransi sebesar Rp 400.000,-. Menurut data BNP2TKI ada sejumlah 4.173.043 TKI telah ditempatkan selama tahun 2006 hingga September 2012. Berdasarkan Peraturan Menakertrans sejak Tahun 2006 hingga 2012 jumlah premi asuransi untuk setiap TKI ditetapkan sebesar Rp 400.000,- (empat ratus ribu rupiah). Dengan begitu sepanjang tahun 2006 hingga 2012 ada dana sekitar Rp 1.669.217.200.000,- (satu trilyun enam ratus enam puluh sembilan milyar dua ratus tujuh belas juta dua ratus ribu rupiah) sudah dipungut paksa dari setiap TKI untuk membayar premi asuransi dengan dalih demi melindungi TKI. Padahal berdasarkan UU PPTKILN junto Peraturan Menakertrans tentang Asuransi TKI sejak tahun 2006 hingga tahun 2012 terang benderang bahwa TKI bukanlah subjek hukum atau pihak yang diwajibkan membayar premi asuransi TKI. Sebab, pihak yang berkewajiban membayar premi Asuransi TKI adalah PPTKIS alias PJTKI. MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

103


9. Hak – hak lainnya

Pendampingan psikososial, pendampingan usaha ekonomi produktif, bimbingan teknis adalah beberapa bentuk pendampingan lain yang diberikan oleh pemerintah kepada BMI paska kepulangan. Hal ini mempertimbangkan pelbagai aspek yang menimpa pekerja migran. Program ini diselenggarakan oleh banyak institusi baik pemerintah seperti Kementerian Sosial, BNP2TKI maupun Kementrian Tenaga Kerja. Hal tersebut juga dilakukan oleh lembaga non pemerintah dalam dan luar negeri. Sayangnya program ini masih sangat kecil dibandingkan dengan jumlah buruh migran yang mengalami masalah.

Hak Buruh Migran UU No. 37 tahun 1999

Selain diatur dalam undang-undang No. 39 Tahun 2004, hak buruh migran Indonesia saat penempatan (sedang bekerja di luar negeri) juga diatur dalam ketentuan dalam undang-undang No. 37 Tahun 1999 tentang Hubungan Luar Negeri dan turunannya yaitu Permenlu No 4 Tahun 2008 Tentang Pelayanan WNI (Citizen Service). Di dalam pasal 19 37 Tahun 1999 ditentukan : Perwakilan Republik Indonesia berkewajiban : a. Memupuk persatuan dan kerukunan antara sesama warga negara Indonesia di luar negeri; b. Memberikan pengayoman, perlindungan, dan bantuan hukum bagi warga negara dan badan hukum Indonesia di luar negeri, sesuai dengan peraturan perundang-undangan nasional serta hukum dan kebiasaan internasional. Catatan : Perlindungan ini tidak hanya terbatas untuk buruh migran saja, melainkan bagi semua warga negara maupun badan hukum indonesia, termasuk juga buruh migran yang tak berdokumen (menghindari istilah ”TKI illegal” yang biasa digunakan pemerintah dan DPR).

Undang-undang No 21 Tahun 2007

Hak untuk tidak diperbudak dan diperdagangkan Bahwa Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di luar negeri sering dijadikan obyek perdagangan manusia, termasuk perbudakan dan kerja paksa, korban kekerasan, kesewenang-wenangan, kejahatan atas harkat dan mertabat manusia, serta perlakuan lain yang melanggar hak asasi manusia. Hak untuk tidak diperbudak ini merupakan bagian dari hak asasi manusia yang tidak dapat dikurangi oleh siapapun dan dalam keadaan apapun (non-derogable rights). Oleh karenanya jika terdapat praktik perbudakan, maka terjadi pelanggaran hak asasi mansuia dan untuk itu, kita bisa mengadu ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia agar pelakunya diproses secara hukum. Pembelaan terhadap buruh migran yang menjadi korban perdagangan manusia dapat mengacu pada undang-undang No. 21 Tahun 2007, yaitu Undang-undang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO), sebagai landasan untuk memperoleh keadilan. Praktik penempatan buruh migran yang menyimpang dari prinsip keadilan adalah merupakan praktik perdagangan orang yang terselubung. Oleh karena itu Undang-undang TPPO ini harus dijadikan acuan dalam menuntut hak – hak buruh migran.

Hak Korban dan/ atau Saksi

Hak Korban dan/ atau Saksi juga diberikan kepada keluarganya dengan rincian sebagai berikut: a. Memperoleh kerahasiaan identitas (Pasal 44) Hak ini diberikan juga kepada keluarga korban dan/ atau saksi sampai derajat kedua. b. Hak untuk mendapat jaminan perlindungan dari ancaman yang membahayakan diri, jiwa dan/atau hartanya (Pasal 47). c. Restitusi (Pasal 48) Restitusi ini adalah pembayaran ganti kerugian yang dibebankan kepada pelaku berdasarkan putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap atas kerugian materiil dan/ atau immateriil yang diderita korban atau ahli warisnya (Pasal 1 angka 13 Undang – Undang Nomor 21 Tahun 2007). Pengaturan restitusi berupa ganti kerugian atas garis besarnya adalah sebagai berikut: 1. Kehilangan kekayaan atau penghasilan, 2. Penderitaan, 3. Biaya untuk tindakan perawatan medis dan/ atau psikologis, dan/atau 4. Kerugian lain yang diderita korban sebagai akibat perdagangan orang. 104

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


d. Rehabilitasi dan reintegrasi (Pasal 51) Rehabilitasi adalah pemulihan dari gangguan terhadap kondisi fisik, psikis, dan sosial agar dapat melaksanakan perannya kembali secara wajar baik dalam keluarga maupun dalam masyarakat e. Pasal 53 dan Pasal 54 bagi korban juga mendapat hak perlindungan antara lain trauma atau penyakit maka pemerintah daerah wajib memberikan pertolongan pertama paling lambat 7 (tujuh) hari setelah permohonan diajukan, apabila korban di luar negeri maka pemerintah RI melalui perwakilannya di luar negeri wajib melindungi pribadi dan kepentingan korban dan mengusahakan memulangkan ke Indonesia atas biaya negara f. Memperoleh bantuan hukum termasuk informasi perkembangan kasus yang ditangani kepolisian

III. Kewajiban Buruh Migran

Selain memiliki hak yang diatur dalam Undang-undang, BMI juga diatur memiliki serangkaian kewajiban. Kewajiban tersebut diatur pada pasal 9 yaitu UU No. 39 Tahun 2004, adalah setiap calon TKI/TKI mempunyai kewajiban untuk : A. Mentaati peraturan perundang-undangan baik di dalam negeri maupun di negara tujuan; B. Menaati dan melaksanakan pekerjaannya sesuai dengan perjanjian kerja; C. Membayar biaya pelayanan penempatan TKI di luar negeri sesuai dengan peraturan perundang-undangan; dan D. Memberitahukan atau melaporkan kedatangan keberadaan dan kepulangan TKI kepada Perwakilan Republik Indonesia di negara tujuan. Terdapat pelbagai payung hukum yang dapat digunakan untuk memeruangkan keadilan untuk buruh migran. Hal tersebut dapat mengacu pada perlindungan, hak dan kewajiban buruh migran selaku WNI maupun sebagai pekerja Indonesia di luar negeri secara khusus. Pengetahuan hukum ini menjadi salah satu bahan penting sebagai acuan bagi masyarakat terutama di kantong-kantong BMI. Tanpa mengetahui informasi ini, pekerja migran seringkali menjadi korban dari proses penempatan.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

105


106

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


LAMPIRAN

DAFTAR HAK ASASI MANUSIA 1. Hak setiap orang untuk hidup, memertahankan hidup serta kehidupannya; 2. Hak untuk membentuk keluarga dan melanjutkan keturunan; 3. Hak anak atas kelangsungan hidup, tumbuh, dan berkembang serta perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi; 4. Hak untuk bebas memeluk agama dan beribadah menurut agamanya; 5. Hak atas kebebasan meyakini kepercayaan, menyatakan pikiran dan sikap sesuai hati nurani; 6. Hak atas pengakuan, jaminan, perlindungan, dan kepastian hukum yang adil; 7. Hak untuk diakui sebagai pribadi di hadapan hukum; 8. Hak untuk mendapat kemudahan dan perlakuan khusus untuk memperoleh kesempatan dan manfaat yang sama guna mencapai persamaan dan keadilan; 9. Hak dalam hukum dan pemerintahan; 10. Hak ikut serta dalam upaya pembelaan negara; 11. Hak untuk memperoleh kesempatan yang sama dalam pemerintahan; 12. Hak atas pekerjaan, memilih pekerjaan dan penghidupan yang layak; 13. Hak untuk bekerja serta mendapat imbalan dan perlakuan yang adil dalam hubungan kerja; 14. Hak untuk mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasar; 15. Hak mendapatkan pendidikan dan memperoleh manfaat dari ilmu pengetahuan dan teknologi, seni dan budaya; 16. Hak untuk berserikat dan berkumpul, mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan; 17. Hak untuk memajukan dirinya dalam memperjuangkan haknya; 18. Hak atas status kewarganegaraan atau memilih kewarganegaraan; 19. Hak memilih tempat tinggal di wilayah negara dan meninggalkannya serta berhak kembali; 20. Hak memperoleh suaka politik dari negara lain; 21. Hak atas perlindungan diri, pribadi, keluarga, kehormatan, martabat dan harta benda; 22. Hak untuk tidak disiksa; 23. Hak untuk tidak diperbudak; 24. Hak memilih pendidikan dan pengajaran; 25. Berhak untuk berserikat, berkumpul dan mengeluarkan pendapat; 26. Hak berkomunikasi dan memperoleh informasi; 27. Hak atas rasa aman dan perlindungan dari ancaman ketakutan untuk berbuat atau tidak berbuat sesuatu; 28. Hak untuk bebas dari penyiksaan atau perlakuan yang yang merendahkan martabat manusia; 29. Hak hidup sejahtera lahir dan batin; 30. Hak untuk bertempat tinggal dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat; 31. Hak kemerdekaan pikiran dan hati nurani; 32. Hak untuk mendapatkan pelayanan kesehatan; 33. Hak atas jaminan sosial; 34. Hak untuk mempunyai hak milik pribadi dan tidak boleh diambil sewenang-wenang; 35. Hak untuk bebas dari perlakuan yang bersifat diskriminatif; 36. Hak untuk tidak dituntut atas dasar hukum yang berlaku surut adalah hak asasi manusia yang tidak dapat dikurangi dalam keadaan apa pun; Bagian dari HAM yang tidak dapat dikurangi oleh siapapun dan dalam keadaan Apapun (nonderogable rights) adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Hak untuk hidup; Hak untuk tidak disiksa; Hak kemerdekaan pikiran dan hati nurani; Hak beragama; Hak untuk tidak diperbudak; Hak untuk diakui sebagai pribadi di hadapan hukum; Hak untuk tidak dapat dituntut atas dasar hukum yang berlaku surut; dan Hak untuk tidak dipenjara karena tidak ada kemampuan memenuhi perjanjian.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

107


Lagu : Maju Tak Gentar Maju tak gentar, membela yang benar Maju tak gentar, hak kita diserang Maju tak gentar, mengusir penyerang Maju tak gentar, tentu kita menang Bergerak, bergerak Serentak, serentak Menerkam, menerjang, terjang Tak gentar, tak gentar Menyerang, menyerang Majulah, majulah menang

108

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


SESI V

HAK ATAS BANTUAN HUKUM Tujuan

1. Peserta paham hak atas bantuan hukum bagi setiap orang; 2. Peserta paham bahwa bantuan Hukum sangat diperlukan, terutama bagi perseorangan yang tidak mampu; 3. Peserta Paham institusi / lembaga pemberi jasa bantuan hukum; 4. Peserta tahu persyaratan untuk memperoleh bantuan hukum.

Metode

1. Ceramah dan 2. Diskusi kelompok;

Alat

Kertas Plano; Spidol; Lakband; Komputer dan LCD; Makalah “Hak atas Bantuan Hukum” Lembar kriteria Kasus LBH

Waktu

120 menit

Tahapan Kegiatan 1.

2. 3. 4. 5.

6. 7. 8.

Fasilitator mengajak peserta untuk memulai sesi dengan menyapa peserta apakah sehat semua? Dan ajak peserta berdiri dan jalan di tempat semakin lama semakin cepat (lari ditempat). Hal ini bisa dilakukan dua kali dan setelah itu minta peserta untuk kembali ke tempat duduknya kembali; Sebelum materi disampaikan, fasilitator mengingatkan setelah ceramah dan tanya jawab tentang hak atas bantuan hukum ini selesai, akan ada kuis yang harus dijawab masing-masing peserta dengan menuliskan di kertas metaplan; Tampilkan/sorotkan bacaan “Hak atas Bantuan Hukum” dengan LCD, dan pandu sesi ini dengan perlahan, agar peserta bisa menangkap materi; Setelah selesai membawakan materi, beri kesempatan kepada peserta untuk bertanya; Jika sudah tidak ada yang bertanya, giliran fasilitator bertanya kepada peserta dengan membagikan masing masing peserta mendapatkan satu lembar kertas metaplan dan harus menjawab pertanyaan sebagai berikut : a. Kemana kita bisa memperoleh informasi tentang Bantuan Hukum ? b. Instansi apa saja yang bisa dimintai bantuan hukum? c. Siapa yang berhak mendapatkan bantuan hukum? d. Apa sajakah syarat untuk mendapatkan hak atas bantuan hukum dari pemerintah ? e. Jika anda mendirikan organisasi, apakah anda siap memberikan bantuan hukum bagi buruh migran yang mengalami masalah? Minta kepada peserta untuk mengumpulkan ke depan, dan pilih secara acak agar cepat, jika dirasa sudah cukup tempelkan di kertas plano; Perhatikan jika ada jawaban yang mungkin keliru, tanyakan kembali kepada peserta dan koreksi bersama – sama. Akhiri Sesi dengan ucapan terimakasih kepada peserta semua MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

109


110

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hand Out Pengantar

Hak atas Bantuan Hukum Terkait dengan hukum dan peradilan, UUD 1945 sebagai konstitusi atau hukum dasar atau peraturan hukum yang tertinggi di Indonesia mengatur hak dan kewajiban setiap warga negara, yang dinyatakan dalam Pasal 27 UUD 1945 ayat (1) yaitu: “Segala warga negara bersamaan kedudukannya di dalam hukum dan pemerintahan dan wajib menjunjung hukum dan pemerintahan itu dengan tidak ada kecualinya”. Orang memiliki kesamaan status dan kedudukan di hadapan hukum. Orang tidak boleh diperlakukan secara berbeda atau sewenang-wenang oleh aparat hukum/aparat pemerintah, semua wajib diperlakukan sama: tidak dibedakan berdasakan status sosial, pangkat, derajat, status ekonomi dan pendidikan. Perbedaan perlakuan kepada masyarakat berdasarkan prinsip kesamaan kedudukan di mata hukum. Meski demikian, prinsip ini kerap dilanggar. Orang miskin kerap mengalami ketidakadilan akibat status kemiskinannya. Oleh karena itu agar asas perlakuan sama di depan hukum diawasi agar diterapkan secara tepat oleh setiap pihak yang terkait dengan hukum tersebut. Bantuan hukum menjadi salah satu perangkat untuk memastikan bahwa setiap orang memiliki akses yang sama terhadap keadilan. Bantuan hukum memungkinkan masyarakat yang tidak mampu untuk membayar jasa pendampingan hukum untuk tetap dapat mengakses pelayanan tersebut.

A. Pengertian Bantuan Hukum

Definisi atau pengertian tentang bantuan hukum bisa kita lihat dalam beberapa Undang-undang : UU 16 TAHUN 2011 Tentang Bantuan Hukum adalah jasa hukum yang diberikan oleh Pemberi Bantuan Hukum secara cuma-cuma kepada Penerima Bantuan Hukum. UU No. 18 Tahun 2003 yang mengatur tentang Advokat, dalam pasal 1 angka 9 disebutkan: “Bantuan Hukum adalah jasa hukum yang diberikan oleh advokat secara cuma-cuma kepada klien yang tidak mampu” UU No. 8 Tahun 1981 tentang Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana (KUHAP) Hak atas bantuan hukum itu diberikan sejak seseorang menjadi tersangka dan terdakwa disemua tingkat pemeriksaan (mulai di instansi kepolisian, kejaksaan hakim pengadilan yaitu Pengadilan Negeri, Pengadilan Tinggi maupun Mahkamah Agung). Bantuan yang dimaksud dalam Program Bantuan Hukum Bagi Masyarakat khususnya yang tidak mampu, adalah bantuan jasa berupa : • Memberikan nasehat hukum bagi masyarakat yang membutuhkannya; • Bertindak sebagai pendamping atau kuasa hukum, untuk menyelesaikan perselisihan tentang hak dan kewajiban (perdata) seseorang di depan Pengadilan; • Bertindak sebagai pendamping dan pembela, terhadap seseorang yang disangka/didakwa melakukan tindak pidana di depan Pengadilan. Bagaimana ketentuan yang mengatur tentang bantuan hukum kepada setiap warga negara?, Pasal 28 I ayat (1) UUD 1945 mengakui bahwa: “Negara menjamin hak untuk hidup, hak untuk tidak disiksa, hak kemerdekaan pikiran dan hati nurani, hak beragama, hak untuk tidak diperbudak, hak untuk diakui sebagai pribadi dihadapan hukum, dan hak untuk tidak dituntut atas dasar hukum yang berlaku surut sebagai hak asasi manusia yang tidak dapat dikurangi dalam keadaan apapun”

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

111


Sedangkan Pasal 1 butir (1) Undang-undang No. 39 Tahun 1999 Tentang Hak asasi Manusia menyatakan bahwa: “Hak asasi Manusia merupakan seperangkat hak yang melekat pada hakikat dan keberadaan manusia sebagai Mahluk Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan anugerah yang wajib dihormati, dijunjung tinggi dan dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah, dan setiap orang yang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia. Dalam UU No.39 Tahun 1999 tersebut, terkait hak atas bantuan hukum disebutkan dalam Pasal 18 UU No.39 Tahun 1999 Setiap orang yang diperiksa berhak mendapatkan bantuan hukum sejak saat penyidikan sampai adanya putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap.

B. Dasar Pemberian Bantuan Hukum

Selain diatur dalam undang-undang hak asasi manusia, program pemberian bantuan hukum bagi masyarakat juga mengacu pada dasar hukum lain, seperti: 1. 2. 3.

4. 5. 6. 7. 8.

C. Tujuan Program Bantuan Hukum

• • • •

112

Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2011 tentang Bantuan Hukum Indonesia: Bantuan hukum adalah jasa hukum yang diberikan oleh Pemberi Bantuan Hukum secara cuma-cuma kepada Penerima Bantuan Hukum. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2004 tentang Kekuasaan Kehakiman Pasal 37: “Setiap orang yang tersangkut perkara berhak memperloleh bantuan hukum”. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana : • Pasal 56 (1) tentang : Dalam hal tersangka atau terdakwa disangka atau didakwa melakukan tindak pidana mati atau ancaman pidana lima belas tahun atau lebih atau bagi mereka yang tidak mampu yang diancam dengan pidana lima tahun atau lebih yang tidak mempunyai penaeihat hukum sendiri, pejabat yang bersangkutan pada semua tingkat pemeriksaan dalam proses peradilan wajib menunjuk penasehat hukum bagi mereka ; • Pasal 56 (2) tentang : Setiap penasehat hukum yang ditunjuk untuk bertindak sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), memberikan bantuannya dengan cuma-cuma. Kitab Undang-Undang Hukum Acara Perdata (HIR/RBG) Pasal 237 HIR/273 RBG: Barangsiapa yang hendak berperkara baik sebagai penggugat maupun sebagai tergugat, tetapi tidak mampu menanggung biayanya, dapat memperoleh izin untuk berperkara dengan cuma-cuma. Instruksi Menteri Kehakiman RI No. M 01-UM.08.10 Tahun 1996, tentang Petunjuk Pelaksanaan Program Bantuan Hukum Bagi Masyarakat Yang Kurang Mampu Melalui Lembaga Bantuan Hukum. Instruksi Menteri Kehakiman RI No. M 03-UM.06.02 Tahun 1999, tentang Petunjuk Pelaksanaan Program Bantuan Hukum Bagi Masyarakat Yang Kurang Mampu Melalui Pengadilan Negeri dan Pengadilan Tata Usaha Negara. Surat Edaran Direktur Jenderal Badan Peradilan Umum dan Peradilan Tata Usaha Negara No. D.Um.08.10.10 tanggal 12 Mei 1998 tentang JUKLAK Pelaksanaan Bantuan Hukum Bagi Golongan Masyarakat Yang Kurang Mampu Melalui LBH. Kewajiban advokat untuk memberikan bantuan hukum secara cuma-cuma ini juga diatur dalam UU No. 18 Tahun 2003, undang-undang tentang advokat. Dimana dalam pasal 1 point 9 disebutkan bantuan hukum adalah jasa hukum yang diberikan oleh advokat secara cuma-cuma kepada klien yang tidak mampu.

Mewujudkan prinsip persamaan setiap orang di depan hukum. Menjamin dan memenuhi hak bagi Penerima Bantuan Hukum untuk mendapatkan akses keadilan; Mewujudkan hak konstitusional segala warga negara sesuai dengan prinsip persamaan kedudukan di dalam hukum; Menjamin kepastian penyelenggaraan Bantuan Hukum dilaksanakan secara merata di seluruh wilayah Negara Republik lndonesia; dan Mewujudkan peradilan yang efektif , efisien, dan dapat dipertanggungjawabkan.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Selain itu, ada tujuan lain yang dapat dilihat dari dua aspek, yaitu : a. Aspek Kemanusiaan Tujuan dari program bantuan hukum adalah untuk meringankan beban (biaya) yang harus ditanggung oleh masyarakat tidak mampu di depan Pengadilan. Masyarakat golongan tidak mampu yang berhadapan dengan proses hukum di Pengadilan tetap memperoleh kesempatan untuk memperolah pembelaan dan perlindungan hukum. b. Peningkatan Kesadaran Hukum Penyelenggaraan layanan bantuan hukum diharapkan memacu tingkat kesadaran hukum masyarakat ke taraf yang lebih baik. Apresiasi masyarakat atas hukum akan menjadi lebih baik.

D. Pelaksanaan Bantuan Hukum

Program Bantuan Hukum Oleh Pemerintah Program pemberian bantuan hukum bagi “masyarakat tidak mampu “dilaksanakan oleh pemerintah republik Indonesia sejak tahun 1980. Awalnya pemberian dana bagi masyarakat tidak mampu disalurkan melalui Pengadilan Negeri sebagai satu-satunya lembaga dalam penyaluran dana bantuan hukum. Perkembangannya, tahun 1994 hingga sekarang, penyaluran dana bantuan hukum juga dilakukan melalui Lembaga Bantuan Hukum yang tersebar di wilayah hukum Pengadilan Negeri. Dengan demikian dana bantuan hukum bagi masyarakat tidak mampu saat ini disalurkan melalui : • Dana Bantuan Hukum melalui Pengadilan Negeri; atau • Dana Bantuan Hukum yang disediakan di Lembaga Bantuan Hukum Lembaga Bantuan Hukum atau Advokat sebagai pemberi bantuan (pembelaan) hukum dalam Program Bantuan Hukum Bagi Masyarakat Tidak Mampu, diharapkan kesediaannya untuk senantiasa membela kepentingan hukum masyarakat tidak mampu. Bantuan Hukum Non Pemerintah Pemberi Bantuan Hukum adalah lembaga bantuan hukum atau organisasi kemasyarakatan yang memberi layanan Bantuan Hukum berdasarkan Undang-Undang No 16 Tahun 2011. Undang-undang No 16 Tahun 2011 Tentang Bantuan Hukum, pasal 8, Pelaksanaan Bantuan Hukum dilakukan oleh Pemberi Bantuan Hukum yang telah memenuhi syarat berdasarkan Undang-Undang ini. Adapun persyaratan kelembagaan yang dapat memberikan bantuan hukum, antara lain: a. Berbadan Hukum b. Terakreditasi berdasarkan Undang-Undang ini c. Memiliki kantor atau sekretariat yang tetap d. Memiliki Pengurus e. Memiliki program bantuan hukum Pasal 9 UU No 16 Tahun 2011 menjelaskan tentang hak bagi pemberi bantuan hukum, yang mencakup: a. Melakukan rekrutmen terhadap advokat, paralegal, dosen, dan mahasiswa fakultas hukum b. Melakukan pelayanan bantuan hukum c. Menyelenggarakan penyuluhan hukum, konsultasi hukum, dan program kegiatan lain yang berkaitan dengan penyelenggaraan bantuan hukum d. Menerima anggaran dari negara untuk melaksanakan bantuan hukum berdasarkan Undang-Undang ini e. Mengeluarkan pendapat atau pernyataan dalam membela perkara yang menjadi tanggungjawabnya di dalam sidang pengadilan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan f. Mendapatkan informasi dan data lain dari pemerintah ataupun instansi lain, untuk kepentingan pembelaan perkara g. Mendapatkan jaminan perlindungan hukum, keamanan, dan keselamatan selama menjalankan pemberian bantuan hukum

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

113


Dari buku “Bantuan Hukum – Akses Masyarakat Marjinal Terhadap Keadilan” terbitan LBH Jakarta tahun 2007, dapat diperoleh gambaran tentang bantuan hukum ini. Selain diselenggarakan oleh pemerintah, program bantuan hukum juga dilaksanakan oleh lembaga/organisasi non pemerintah atau lembaga swadaya masyarakat (LSM). Sejarah mencatat bahwa bantuan hukum oleh non pemerintah ini justru hadir lebih awal yaitu sejak didirikannya Lembaga Bantuan Hukum (LBH) di Jakarta Tanggal 28 Oktober 1970. Bahkan pada tahun 1950-an pernah ada organisasi sosial yang memberikan bantuan hukum untuk warga Tionghoa bernama “Tjandra Naya”. Institusi lain yang memberikan bantuan hukum bagi masyarakat –khususnya yang tidak mampu– adalah perguruan tinggi. Hal ini dilakukan oleh perguruan tinggi yang memiliki fakultas hukum. Terkhusus pelayanan bantuan hukum di perguruan tinggi umumnya diberi nama Biro Konsultasi dan Bantuan Hukum. Institusi ini juga memiliki tujuan lain, yaitu menyediakan tempat bagi mahasiswanya berlatih untuk mendapatkan keahlian yang diperlukan di tengah masyarakat saat lulus. Layanan konsultansi ini berkembang menjadi pendampingan di pengadilan pada Tahun 1969.

F. Jenis Layanan Bantuan Hukum

Pemberian Bantuan Hukum meliputi • Litigasi a. pendampingan dan/atau menjalankan kuasa yang dimulai dari tingkat penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan; b. pendampingan dan/atau menjalankan kuasa dalam proses pemeriksaan di persidangan; atau c. pendampingan dan/atau menjalankan kuasa terhadap Penerima Bantuan Hukum di Pengadilan Tata Usaha Negara • Non litigasi a. Penyuluhan hukum; b. Konsultasi hukum; c. Investigasi perkara, baik secara elektronik maupun nonelektronik; d. Penelitian hukum; e. Mediasi; f. Negosiasi g. Pemberdayaan masyarakat; h. Pendampingan di luar pengadilan; dan/atau i. Drafting dokumen hukum. Meliputi masalah hukum: • Keperdataan; • Masalah hukum pidana; dan • Masalah hukum tata usaha negara.

G. Pembela (Advokat) Dalam Program Bantuan Hukum

H. Kriteria Masyarakat Yang Membutuhkan Bantuan Hukum

114

Pemberian bantuan (pembelaan) hukum bagi masyarakat tidak mampu hanya dapat dilakukan oleh Advokat yang sudah terdaftar pada Pengadilan Tinggi setempat. Pemberian bantuan hukum tersebut dapat dilakukan melalui: 1. Bantuan (pembelaan) hukum yang dilakukan oleh Advokat secara perorangan 2. Bantuan (pembelaan) hukum yang dilakukan oleh Advokat secara kelembagaan melalui Lembaga Bantuan Hukum setempat. 3. Paralegal, Dosen, Dan Mahasiswa Fakultas Hukum Kriteria dan sifat bantuan hukum yang diberikan oleh Mahkamah Agung RI melalui Direktorat Jenderal Badan Peradilan Umum terhadap masyarakat yang berperkara (pidana dan perdata) di depan Pengadilan adalah sebagai berikut: • Dana bantuan hukum yang diberikan oleh Mahkamah Agung RI melalui Direktorat Jenderal Badan Peradilan Umum, adalah terhadap gologan (kriteria) masyarakat tidak mampu yang berperkara di pengadilan. • Dana bantuan hukum tersebut tidak diberikan secara langsung kepada masyarakat yang membutuhkannya, melainkan diberikan dalam bentuk imbalan jasa kepada advokat yang sudah menyelesaikan kasus/perkara dari masyarakat yang bersangkutan.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


I. Memperoleh Bantuan Hukum

Bagaimana dan Kemana Memperoleh Bantuan Hukum a. Tempat Memperoleh Informasi Masyarakat tidak mampu yang menghadapi perkara di Pengadilan, dalam rangka kepentingan dan pembelaan hak-hak hukumnya, dapat meminta keterangan (informasi) dari instansi-instansi setempat misalnya: • Pengadilan Negeri/Tinggi; • Kejaksanaan Negeri/Tinggi; • Lembaga Bantuan Hukum; • “Biro Konsultasi dan Bantuan Hukum” yang diselenggarakan oleh Perguruan Tinggi atau Universitas; • Kantor Perhimpunan Advokat Indonesia; b. Cara Memperoleh Bantuan Hukum Cara memperoleh bantuan hukum diatur melalui UU No. 16 Tahun 2011 Tentang Bantuan Hukum Indonesia. UU ini mengatur secara spesifik cara perolehan bantuan hukum oleh masyarakat. UU No. 16 Tahun 2011 Tentang Bantuan Hukum Indonesia Pasal 14 1. Untuk memperoleh bantuan hukum, pemohon bantuan hukum harus memenuhi syarat-syarat: 2. Mengajukan permohonan secara tertulis yang berisi sekurang-kurangnya identitas pemohon dan uraian singkat mengenai pokok persoalan yang dimohonkan bantuan hukum; 3. Menyerahkan dokumen yang berkenaan dengan perkara; dan 4. Melampirkan surat keterangan miskin dari lurah, kepala desa, atau pejabat yang setingkat di tempat tinggal pemohon bantuan hukum. 5. Dalam hal permohonan bantuan hukum tidak mampu menyusun permohonan secara tertulis, permohonan dapat diajukan secara lisan. Pasal 5 1. Pemohon bantuan hukum mengajukan permohonan bantuan hukum kepada pemberi bantuan hukum. 2. Pemberi bantuan hukum dalam jangka waktu paling lama 3 (tiga) hari kerja setelah permohonan bantuan hukum dinyatakan lengkap harus memberikan jawaban menerima atau menolak permohonan bantuan hukum. 3. Dalam hal permohonan bantuan hukum diterima, pemberi bantuan hukum memberikan bantuan hukum berdasarkan surat kuasa khusus dari penerima bantuan hukum. 4. Dalam hal permohonan bantuan hukum ditolak, pemberi bantuan hukum mencantumkan alasan penolakan. 5. Ketentuan lebih lanjut mengenai syarat dan tata cara pemberian bantuan hukum diatur dengan peraturan pemerintah. Masyarakat yang ingin memperoleh bantuan hukum yang disediakan oleh Mahkamah Agung RI melalui Direktorat Jenderal Badan Peradilan Umum wajib memersiapkan: • Surat Keterangan Tidak Mampu dari Kepala Desa/Lurah setempat; atau • Surat Pernyataan Tidak Mampu dari Pemohon dan dibenarkan oleh Pengadilan Negeri setempat; atau • Surat Pernyataan Tidak Mampu dari Pemohon dan dibenarkan oleh Lembaga Bantuan Hukum setempat. Masyarakat yang hendak meminta layanan dari lembaga bantuan hukum (LBH), tidak perlu melalui proses serumit di atas. Keluarga atau pihak yang berkepentingan bisa langsung datang ke kantor lembaga bantuan hukum yang memberikan layanan bantuan hukum. Pertama, biasanya calon penerima bantuan hukum diminta mengisi formulir pendaftaran dan memaparkan kasus atau masalah secara terperinci kepada LBH yang diwakili oleh staff penanganan. Kemudian, LBH akan menentukan apakah calon klien tersebut dapat memperoleh bantuan hukum atau tidak.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

115


J. Kriteria Penerima Bantuan Hukum

Undang-undang bantuan hukum mengatur beberapa kriteria penerima manfaat yang dapat ditangani melalui mekanisme bantuan hukum. Kriteria tersebut mengatur pihak-pihak yang dapat menerima bantuan hukum berdasarkan kemampuan pembiayaan dan kemampuan menganalisa persoalan hukum. UU No. 16 Tahun 2011 Tentang Bantuan Hukum Indonesia Pasal 4 1. Bantuan hukum diberikan kepada penerima bantuan hukum yang menghadapi masalah hukum. 2. Bantuan hukum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi masalah hukum keperdataan , pidana, dan tata usaha negara baik litigasi maupun nonlitigasi. 3. Bantuan hukum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi menjalani kuasa, mendampingi, mewakili, membela, dan/atau melakukan tindakan hukum lain untuk kepentingan hukum penerima bantuan hukum. Pasal 5 1. Penerima bantuan hukum bagaimana dimaksud dalam pasal 4 ayat (1) meliputi setiap orang atau kelompak orang miskin yang tidak dapat memenuhi hak dasar secara layakdan mandiri. 2. Hak dasar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi atas hak pangan, sandang, layanan kesehatan, layanan pendidikan, pekerjaan dan berusaha, dan/atau perumahan. Kriteria suatu penerima bantuan hukum oleh OBH atau LBH, yaitu : 1. Kriteria tidak mampu. Hal ini dapat dilihat dari jumlah pendapatan calon klien untuk membayar advokat atau membiayai proses pendampingan di pegadilan. Klien umumnya mengisi formulir peneraan yang memuat informasi , yaitu: • pekerjaan pokok dan tambahan, • harta yang dimiliki, dan • tanggungan keluarga; 2. Kriteria buta hukum. Kriteria ini diformulasikan berdasarkan sifat konflik dan derajat ketidakadilan yang dirasakan kelompok masyarakat (menyangkut hajat hidup orang banyak) yang dikandung oleh kasus itu atau sering disebut dengan kasus-kasus struktural. Penilaian aspek ini menggunakan peneraan atas pelanggaran hak-hak sipil politik maupun ekonomi dan sosial budaya masyarakat yang dilanggar.

K. Penyaluran Dana Bantuan Hukum

116

1. Dana Penyelenggaraan Bantuan Hukum • Sumber pendanaan Penyelenggaraan Bantuan Hukum dibebankan Pada APBN. • Selain sumber pendanaan , pendanaan dapat berasal dari : – hibah atau sumbangan; dan/atau – sumber pendanaan lain yang sah dan tidak mengikat. 2. Peran Daerah • Daerah dapat mengalokasikan anggaran penyelenggaraan Bantuan Hukum dalam APBD. • Daerah melaporkan penyelenggaraan Bantuan Hukum yang sumber pendanaannya berasal dari APBD kepada Menteri dan Menteri Dalam Negeri. • Ketentuan lebih lanjut mengenai pengalokasian anggaran penyelenggaraan Bantuan Hukum diatur dengan Peraturan Daerah. 3. Pembiayaan Bantuan Hukum • Pemberian Bantuan Hukum per perkara atau per kegiatan hanya dapat dibiayai dariAPBN atau APBD. • Pendanaan pemberian Bantuan Hukum per perkara atau per kegiatan dari hibah atau bantuan lain yang tidak mengikat dapat diberikan bersamaan dengan sumber dana dari APBN atau APBD. • Tata cara penganggaran dan pelaksanaan Anggaran Penyelenggaraan Bantuan Hukum dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


4. Pengajuan Anggaran • Pemberi Bantuan Hukum mengajukan Rencana Anggaran Bantuan Hukum kepada Menteri pada Tahun Anggaran sebelum Tahun Anggaran pelaksanaan Bantuan Hukum. • Pengajuan Rencana Anggaran Bantuan Hukum paling sedikit memuat: a. Identitas Pemberi Bantuan Hukum; b. Sumber pendanaan pelaksanaan Bantuan Hukum, baik yang bersumber dari APBN maupun nonAPBN; dan c. Rencana pelaksanaan Bantuan Hukum litigasi dan nonlitigasi sesuai dengan misi dan tuiuan Pemberi Bantuan Hukum. • Dalam hal Pemberi Bantuan Hukum mengajukan Rencana Anggaran Bantuan Hukum nonlitigasi, Pemberi Bantuan. Hukum harus mengajukan paling sedikit 4 (empat) kegiatan dalam satu Paket dari kegiatan.

L. Pertanggung-jawaban Keuangan

Tentang pertanggung-jawaban keuangan bantuan hukum • Pemberi Bantuan Hukum wajib melaporkan realisasi pelaksanaan anggaran Bantuan Hukum kepada Menteri secara triwulanan, semesteran, dan tahunan. • Dalam hal Pemberi Bantuan Hukum menerima sumber pendanaan selain dari APBN, Pemberi Bantuan Hukum melaporkan realisasi penerimaan dan penggunaan dana tersebut kepada Menteri. • Laporan realisasi penerimaan dan penggunaan dana selain dari APBN dilaporkan secara terpisah dari laporan realisasi pelaksanaan anggaran Bantuan Hukum. Laporan Realisasi • Untuk perkara litigasi, laporan realisasi harus dilampiri paling sedikit: – salinan putusan perkara yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap; dan – perkembangan perkara yang sedang dalam proses penyelesaian. • Untuk kegiatan nonlitigasi, laporan realisasi harus dilampiri laporan kegiatan yang telah dilaksanakan. Pengelolaan Administrasi Pemberi Bantuan Hukum mengelola secara tersendiri dan terpisah administrasi keuangan pelaksanaan Bantuan Hukum dari administrasi keuangan organisasi Pemberi Bantuan Hukum atau administrasi keuangan lainnya.

M. Verifikasi dan Akreditasi

Pengertian verifikasi dan akreditasi Verifikasi adalah pemeriksaan atas kebenaran laporan dan dokumen yang diserahkan oleh Lembaga/ organisasi bantuan hukum kemasyarakatan. Akreditasi adalah penilaian dan pengakuan terhadap Lembaga/organisasi bantuan hukum kemasyarakatan yang akan memberikan bantuan hukum yang berupa klasifikasi/penjenjangan dalam pemberian bantuan hukum. Jangka Waktu Verifikasi/Akreditasi • Verifikasi dan Akreditasi dilakukan setiap 3 (tiga) tahun terhadap: • Lembaga/organisasi bantuan hukum yang member layanan Bantuan Hukum; dan • Pemberi Bantuan Hukum. • Verifikasi dan Akreditasi dilaksanakan dalam jangka waktu paling lama 4 (empat) bulan terhitung sejak pengumuman pendaftaran. Tahapan Verifikasi/Akreditasi Tahapan dalam melakukan Verifikasi dan Akreditasi Pemberi Bantuan Hukum dilakukan dengan cara: a. pengumuman; b. permohonan; c. pemeriksaan administrasi; d. pemeriksaan faktual; e. pengklasifikasian Pemberi Bantuan Hukum; dan f. penetapan Pemberi Bantuan Hukum. MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

117


N. Permohonan Verifikasi dan Akreditasi

Lembaga/organisasi bantuan hukum yang mengajukan permohonan Verifikasi dan Akreditasi sebagai Pemberi Bantuan Hukum harus memenuhi syarat: a. berbadan hukum; b. memiliki kantor atau sekretariat yang tetap; c. memiliki pengurus; d. memiliki program Bantuan Hukum; e. memiliki advokat yang terdaftar pada lembaga bantuan hukum atau Organisasi; dan f. paling sedikit menangani 10 (sepuluh) kasus per tahun. Pengajuan Permohonan Permohonan Verifikasi dan Akreditasi diajukan kepada Menteri secara elektronik atau nonelektronik. • Permohonan secara elektronik dilakukan dengan mengisi aplikasi pada website resmi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. • Permohonan secara nonelektronik dilakukan dengan mengisi formulir dan disampaikan melalui Kepala Badan Pembinaan Hukum Nasional. Kelengkapan Syarat Permohonan Permohonan Verifikasi dan Akreditasi baik secara elektronik maupun non-elektronik harus dilengkapi dengan : a. fotokopi salinan akta pendirian Lembaga/organisasi bantuan hukum; b. fotokopi anggaran dasar dan anggaran rumah tangga; c. fotokopi akta pengurus Lembaga/organisasi bantuan hukum; d. fotokopi surat penunjukan sebagai advokat pada Lembaga/organisasi bantuan hukum; e. fotokopi surat izin beracara sebagai advokat yang masih berlaku; f. fotokopi dokumen mengenai status kantor Lembaga/organisasi bantuan hukum; g. fotokopi Nomor Pokok Wajib Pajak Lembaga/organisasi bantuan hukum; h. laporan pengelolaan keuangan; dan i. program Bantuan Hukum yang akan dan yang telah dilakukan. Pemberitahuan Pelaksanaan Verifikasi/Akreditasi • Permohonan yang telah memenuhi persyaratan dan dinyatakan lengkap dilakukan Verifikasi dan Akreditasi. • Pemberitahuan Pelaksanaan Verifikasi dan Akreditasi disampaikan Secara tertulis kepada Lembaga/ organisasi bantuan hukum mengenai waktu Verifikasi dan Akreditasi. Pemberitahuan Kelengkapan Persyaratan • Dalam hal kelengkapan persyaratan belum lengkap, Panitia memberitahukan secara tertulis kepada Lembaga/organisasi bantuan hukum untuk melengkapi Persyaratan. • Lembaga/organisasi bantuan hukum dalam jangka waktu paling lama 14 (empat belas) hari kerja terhitung sejak tanggal surat pemberitahuan diterima, harus melengkapi kelengkapan persyaratan. • Dalam hal Lembaga atau organisasi tidak menyampaikan kelengkapan persyaratan, permohonan Verifikasi dan Akreditasi dinyatakan ditolak.

O. Akreditasi

118

Lembaga/organisasi bantuan hukum yang telah lulus Verifikasi diberikan Akreditasi dengan mengklasifikasikan Lembaga/ organisasi bantuan hukum berdasarkan: a. jumlah kasus dan kegiatan yang ditangani terkait dengan orang miskin; b. jumlah program Bantuan Hukum nonlitigasi; c. jumlah advokat yang dimiliki; d. pendidikan formal dan nonformal yang dimiliki advokat dan paralegal; e. pengalaman dalam menangani atau memberikan bantuan hukum; f. jangkauan penanganan kasus; g. status kepemilikan dan sarana prasarana kantor; h. usia atau lama berdirinya Lembaga/organisasi bantuan hukum; i. anggaran dasar dan anggaran rumah tangga; j. laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi; k. Nomor Pokok Wajib Pajak Lembaga/organisasi bantuan hukum; dan l. jaringan yang dimiliki Lembaga/organisasi bantuan hukum.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


P. Klasifikasi Pemberi Bantuan Hukum

Hasil klasifikasi diberikan dengan mengkategorikan Pemberi Bantuan Hukum menjadi: 1. Pemberi Bantuan Hukum katagori A a. jumlah kasus yang ditangani paling sedikit 1 (satu) tahun sebanyak 60 (enampuluh) kasus; b. jumlah program bantuan hukum nonlitigasi paling sedikit 7 (tujuh) program; c. jumlah advokat paling sedikii 10 (sepuluh) orang dan paralegal yang dimiliki paling sedikit 10 (sepuluh) orang; d. pendidikan formal dan nonformal yang dimiliki advokat paling rendah strata I dan paralegal yang telah mengikuti pelatihan paralegal; e. jangkauan penanganan kasus atau lingkup wilayah provinsi dan kabupaten/kota; f. status kepemilikan dan sarana prasarana kanior; g. kepengurusan lembaga; h. anggaran dasar dan anggaran rumah tangga; i. laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi; j. Nomor Pokok Wajib Pajak Lembaga/organisasi bantuan hukum; dan k. jaringan yang dimiliki Lembaga/organisasi bantuan hukum. 2. Pemberi Bantuan Hukum katagori B a. jumlah kasus yang ditangani paling sedikit 1 (satu) tahun sebanyak 30 (tiga puluh) kasus; b. jumlah program bantuan hukum nonlitigasi paling sedikit 5 (lima) program; c. jumlah advokat paling sedikit 5 (lima) orang dan paralegal yang dimiliki paling sedikit 5 (lima) orang; d. pendidikan formal dan nonformal yang dimiliki advokat paling rendah strata I dan paralegal yang telah mengikuti pelatihan paralegal; e. jangkauan penanganan kasus atau lingkup wilayah provinsi dan kabupaten/kota; f. status kepemilikan dan sarana prasarana kantor; g. kepengurusan lembaga lengkap; h. anggaran dasar dan anggaran rumah tangga; i. laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi; j. Nomor Pokok Wajib Pajak Lembaga/organisasi bantuan hukum; dan k. jaringan yang dimiliki Lembaga/organisasi bantuan hukum. 3. Pemberi Bantuan Hukum katagori C. a. jumlah kasus yang ditangani paling sedikit l (satu) tahun sebanyak 10 (sepuluh) kasus; b. jumlah program bantuan hukum nonlitigasi paling sedikit 3 (tiga) Program; c. jumlah advokat paling sedikit 1 (satu) orang dan paralegal yang dimiliki paling sedikit 3 (tiga) orang, d. pendidikan formal dan nonformal yang dimiliki advokat paling rendah strata I dan paralegal yang telah mengikuti pelatihan Paralegal; e. jangkauan penanganan kasus atau lingkup wilayah provinsi dan kabupaten/kota; f. status kepemilikan dan sarana prasarana kantor; g. kepengurusan lembaga lengkap; h. anggaran dasar dan anggaran rumah tangga; i. laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi; j. Nomor Pokok Wajib Pajak Lembaga/organisasi bantuan hukum; dan k. jaringan yang dimiliki Lembaga/organisasi bantuan hukum.

Q. Laporan Keuangan

• • •

Lembaga/organisasi bantuan hukum wajib melaporkan hibah, sumbangan, dan/atau sumber pendanaan lain yang sah dan tidak mengikat yang telah dimiliki pada saat permohonan Verifikasi dan Akreditasi. Hibah, sumbangan, dan/atau sumber pendanaan lain yang sah dan tidak mengikat dicantumkan, dalam rencana Program Bantuan Hukum. Format rencana program Bantuan Hukum tercantum dalam Lampiran Peraturan Menteri.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

119


R. Tantangan Program Bantuan Hukum

Tantangan program bantuan hukum untuk orang miskin masih sangat besar. Selain keterbatasan dana yang disediakan oleh pemerintah, juga belum banyak lembaga bantuan hukum non pemerintah yang bekerja secara sungguh-sungguh. Kurangnya bantuan hukum turut dialami oleh buruh migran. Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) mencatat pada tahun 2010 kasus yang dicatat oleh BNP2TKI dari buruh migran yang pulang dari luar negeri melalui Bandara Soekarno Hatta Jakarta lebih dari 52.000 kasus. Tidak lebih dari 3.000 orang yang melaporkan persoalannya. Oleh karena itu, masih diperlukan adanya organisasi bantuan hukum yang secara khusus memperjuangkan kelompok rentan ini terutama dari komunitas. Hal serupa dibutuhkan pada konteks buruh migran Indonesia agar dapat mengakses keadilan.

Catatan kritis

Nilai pertanggungan terbesar dalam Program Asuransi TKI adalah klaim bantuan hukum saat BMI terjerat masalah hukum di luar negeri, yakni sebesar Rp.100.000.000,-, namun sejauh pengamatan dan pengalaman SBMI di lapangan, klaim bantuan hukum tidak mungkin dapat diakses, dikarenakan tidak ada perwakilan perusahaan konsorsium asuransi TKI di negara penempatan. Perwakilan Konsorsium Asuransi di luar negeri hampir tidak mungkin diwujudkan, selain berbiaya mahal, juga berbenturan dengan izin usaha di masing-masing negara penempatan, sementara konferensi Wina juga sudah mengatur larangan pihak ketiga untuk melakukan kegiatan yang bersifat komersial di KBRI. Sumber : www.aai.or.id http://www.aai.or.id/v3/index.php?option=com_content&view=article&id=266:kebijakan-bantuan-hukum&catid=89&Itemid=547

120

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


SESI VI

BUKTI-BUKTI WAWANCARA DAN TEKNIK WAWANCARA Tujuan 1. 2. 3. 4.

Peserta paham cara pengumpulan data Peserta paham teknik wawancara Peserta paham cara penyimpanan berkas Peserta paham cara menerima dan menyerahkan barang

Metode 1. 2. 3. 4.

Ceramah Diskusi Praktik Wawancara Praktik mebuat tanda terima

Alat 1. Formulir data kasus 2. Foto contoh alat perekam suara dan gambar (kamera video, audio recorder, mini cam/spy cam, dll); 3. Foto meja dan foto lemari berkunci file cabinet 4. Form tanda terima pengaduan kasus 5. Form perkembangan kasus

Waktu

120 menit

Tahapan Kegiatan

1. Fasilitator mulai dengan menyapa peserta dan mulai membangun. 2. Peserta memberikan pengantar tujuan sesi, yaitu berkaitan dengan proses pengumpulan data yang dilakukan dengan wawancara. 3. Fasilitator memulai dengan berkisah tentang pentingnya penguasaan teknik saat melakukan pendataan membawakan materi “panduan wawancara�; 4. Selesai ceramah, peserta diberi kesempatan untuk bertanya atau berbagi pengalaman; 5. Setelah itu fasilitator mengajukan pertanyaan pada peserta untuk dijawab secara terbuka atau dikelompokkan, dengan pertanyaaan : a. Siapa yang sebaiknya ditunjuk menjadi pewawancara, jika korbannya perempuan? b. Agar aman dan tenang, bagaimana anda mengatur ruangan agar wawancara bisa berhasil? c. Di mana sebaiknya wawancara dilakukan? d. Alat apa saja sebaiknya yang dibawa dalam proses wawancara? e. Bagaimana memulai wawancara? f. Apa larangan dalam wawancara? g. Di mana anda akan menyimpan data informasi kasus ? h. Bagaiamana memuat tanda terima atau bukti wawancara? 6. Setelah selesai, peserta diajak untuk praktik wawancara dengan memilih satu atau dua kelompok untuk praktik wawancara di depan. Fasilitator diberikan kesempatan untuk memberikan komentar atas proses wawancara yag dilakukan. 7. Setelah selesai praktik wawancara, akhiri Sesi dengan mengajak tepuk tangan pada semua peserta.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

121


122

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hand Out Wawancara

Teknik Wawancara Wawancara adalah tanya jawab antara dua pihak untuk mendapatkan informasi. Pihak pertama adalah pewawancara (yang mencari informasi), dan pihak kedua pihak yang diwawancarai (narasumber). Tahap ini merupakan langkah awal yang amat penting dalam proses pembelaan kasus, karena jika data yang diperoleh itu tidak valid (tidak sahih) atau mengandung kebohongan, maka akan menghambat proses pembelaan kasus. Mengapa demikian?, karena proses pendataan yang kurang lengkap, kurang cermat, cerita tidak sesuai fakta alias berbohong, bisa menghambat penanganan kasus, pembela bisa dianggap tidak memiliki kapasitas atau tidak profesional, bahkan berkemungkinan memunculkan tuntutan balik dari pihak lawan, karena dianggap mencemarkan nama baik atau fitnah. Tahap wawancara akan menentukan pola dan kronologi kasus, sehingga bisa membantu dalam penentuan langkah pembelaan. Proses pendataan yang baik adalah jika pembela bisa merasakan apa yang dialami oleh pihak yang mengadukan kasus. Semakin rinci dan lengkap data yang diperoleh maka semakin mendukung proses pembelaan kasus. Melakukan wawancara untuk pendataan kasus buruh migran, memerlukan strategi guna mendapat informasi yang tepat dan akurat terkait posisi kasus. Selama proses wawancara perlu dipersiapankan siapa yang menjadi pewawancara, berapa orang yang terlibat, di mana tempat wawancara, bagaimana cara bertanya, bagaimana mencatat informasi, serta apa saja daftar informasi yang digali dari kasus tersebut.

Mengumpulkan Bukti-bukti Kasus

Selain mencatat fakta-fakta dari pihak yang mengadukan kasus yang akhirnya menjadi data kasus, kita masih memerlukan alat-alat bukti yang bisa memperkuat dalil atau argumen untuk disampaikan kepada pihak yang berwenang atau lawan kita. • Bukti yang pertama adalah saksi : yaitu orang melihat, mendengar, dan mengalami. a. Melihat (melihat kejadiannya secara langsung); b. Mendengar (mendengar secara langung peristiwanya, bukan mendengar cerita dari orang lain), c. Mengalami peristiwa itu (yang bersangkutan sendiri yang mengalami peristiwa) • Bukti yang kedua adalah surat Termasuk dalam bukti ini semua bentuk yang tertulis, baik yang dibuat para pihak seperti: perjanjian penempatan, perjanjian kerja, kuitansi maupun yang diterbitkan instansi yang berwenang seperti paspor, ijazah, akta kelahiran, KTKLN dll. Selain itu dokumentasi baik foto, video atau audio yang terkait kasus juga masuk dalam kategori alat bukti “petunjukâ€? dalam pembelaan.

Teknik Wawancara

1. Dimana wawancara dilakukan

2. Siapa sebaiknya yang mewawancara

3. Berpenampilan sederhana

Berkaitan dengan pendataan kasus dan pengumpulan bukti-bukti, beberapa catatan di bawah ini perlu dipahami, agar peserta bisa melakukan pendataan dan terhindar dari pendataan yang tidak lengkap dan terlepas dari tuntutan. Wawancara memerlukan tempat yang tenang agar tidak ada gangguan yang mempersulit proses pendataan. Pemilihan tempat juga perlu karena untuk menghindari didengarnya informasi oleh pihak-pihak yang tidak perlu. Selain itu, pemilihan tempat juga diperlukan untuk menjamin rasa aman dari klien. Bisa di rumah buruh migran, atau di sekretariat organisasi, atau dalam ruangan tenang lainnya. Dengan tujuan supaya buruh migran atau keluarga yang mengadu merasa aman dan nyaman untuk mengisahkan peristiwa yang menjadi dasar tuntutan nanti. Menentukan siapa pewawancara menjadi penting karena kebanyakan orang takut, enggan atau malu menceritakan masalahnya kepada orang lain apalagi orang tersebut baru dikenal. Ketakutan orang menyampaikan fakta/informasi harus diatasi, karena memang kebanyakan orang masih merasa ragu antara berani dan tidak untuk menuntut hak-haknya. Seseorang terkadang takut berterusterang karena takut masalahnya diketahui orang lain atau karena permasalahan dianggap aib/tabu. Rasa canggung muncul karena antara pewawancara dengan korban yang diwawancarai tidak saling mengenal, apalagi jika yang ingin menuntut hak seorang perempuan, sebaiknya yang mewawancarai juga seorang perempuan. Wawancara dengan korban/pelapor perempuan, juga dapat dilakukan laki-laki, namun disarankan yang bersangkutan sudah berpengalaman dalam pembelaan kasus. Berpenampilan sedehana tidak mengenakan asesoris yang berlebihan seperti rantai dompet, kacamata hitam, make-up yang mencolok, serta perhiasan yang berlebihan. Penampilan berlebihan harus dihindari, MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

123


karena orang yang diajak wawancara akanmerasa canggung, sulit konsentrasi, serta akan menganggap kita sebagai orang asing, akibatnya informasi akan susah untuk digali karena korban/pelapor merasa tidak nyaman. Selain penampilan sederhana, pegiat yang melakukan wawancara juga butuh bersikap ramah. 4. Sikap empati

Empati bisa berarti mampu mendengarkan dan memberi perhatian penuh pada pemaparan korban/pelapor, serta turut merasakan persoalan yang disampaikan. Sikap empati akan menumbuhkan kepercaan korban/ pelapor kepada pewawancara, sehingga korban pun akan merasa nyaman dan dengan sepenuh hati mengisahkan kejadian yang dialami;

5. Memulai dengan Perkenalan

Pada awal mula melakukan wawancara jangan pernah lupa memperkenalkan diri kita yaitu nama, keluarga, pekerjaan sehari-hari kita, alamat, pengalaman yang sudah kita miliki dalam usaha membela buruh migran. Melalui perkenalan, buruh migran atau keluarganya merasa lebih aman dan percaya karena kita sudah membuka diri. Perkenalan dapat diperkuat dengan memberikan kartu nama (apabila memiliki) atau tunjukkan KTP kita sehingga tidak ada lagi keraguan dari korban/pelapor. 6. Informasi harus valid dan rahasiakan data diri korban • Katakan kepada buruh migran atau keluarganya bahwa informasi yang mereka berikan hanya dipergunakan untuk mengurus permasalahan yang sedang dihadapi. Sehingga informasi harus disampaikan sesuai fakta. • Selain digunakan untuk mengurus masalah, jika informasi akan dipergunakan untuk kepentingan lain, maka harus memperoleh persetujuan dari buruh migran atau keluarganya (misal untuk penelitian, maupun publikasi (pers). Perlu diperhatikan data diri merupakan jenis informasi yang harus dilindungi. Pasal 84 UU Adminduk menjelaskan data pribadi yang harus dilindungi meliputi: nomor KK (Kartu Keluarga); NIK (Nomor Induk Kependudukan); tanggal/bulan/tahun lahir; keterangan tentang kecacatan fisik dan/ atau mental; NIK ibu kandung; NIK ayah; dan beberapa isi catatan Peristiwa Penting.

7. Tidak menyalahkan korban

Pada proses wawancara hendaknya tidak memberi komentar atau tanggapan yang menyalahkan buruh migran atau keluarganya (walaupun mendapati adanya kesalahan). Kedepankan kemampuan mendengarkan pemaparan korban/pelapor daripada memberi komentar atau menyalahkah mereka. Apabila ada kesalahan yang fatal kita bisa mengatakan adanya kesalahan itu. Semisal jika ada pemalsuan dokumen, dan buruh migran atau keluarganya terlibat, jelas tidak akan kita laporkan ke polisi karena buruh migran atau keluarganya juga bisa dihukum karena terlibat pemalsuan. Dalam hal ada kejadian seperti ini kasus lain saja yang dibela (misal gaji tidak dibayar), sedang pemalsuannya tidak ditangani.

8. Alat bantu

Ketika wawancara berlangsung, pasti akan banyak informasi yang diceritakan oleh buruh migran atau keluarganya. Apakah perlu menggunakan perekam suara atau video?, Penggunaan alat elektronik tersebut memang membantu, apalagi jika menggunakan perekam video, namun penggunaan alat-alat elektronik harus seizin pihak yang diwawancara. Butuh diperhatikan, terkadang keberadaan alat perekam seperti kamera video, membuat korban/pelapor agak canggung. Sehingga butuh mencairkan suasana terlebih dahulu sebelum memulai wawancara. Pada prinsipnya informasi harus dicatat dengan rinci, untuk digunakan sebagai dasar dalam menuntut hak-hak korban. Untuk mengatasi masalah pencatatan ini bisa membagi peran antara dua orang, yang satu bertanya, lainnya mencatat.

9. Meminta bukti-bukti

Yang terpenting dalam penerimaan bukti-bukti adalah membuatkan surat atau tanda terima yang menerangkan siapa menerima apa saja dari siapa dan kapan serah terima barang itu terjadi. Surat tanda terima merupakan bukti bahwa seseorang telah menyerahkan berkas sebagaimana disebutkan kepada pihak lain dan ditandatangani baik yang menyerahkan maupun yang menerima.

10. Janji untuk melakukan perbaikan

Melakukan wawancara dalam rangka pendataan tidak bisa diselesaikan satu kali, mungkin perlu dua atau tiga kali proses. Jika selesai melakukan wawancara untuk pendataan yang pertama, buatlah janji seandainya diperlukan untuk melengkapi data-data yang masih kurang.

11. Menyimpan data/informasi

Informasi/data yang diperoleh dari orang yang kita wawancara ibarat pisau sehingga perlu kehati-hatian. Pisau atau senjata untuk “menyerang� pihak lawan bisa berbalik mengenai kita sendiri jika tidak berhati-hati saat menyimpan. Tidak setiap orang dalam organisasi boleh tahu. Karena itu, cara menyimpan berkas/data kasus tidak boleh sembarangan. Hal ini perlu diingat untuk menghindari dari kemungkinan diambil orang (dicuri) atau kita dianggap membocorkan rahasia, yang akhirnya bisa dituntut karena pencemaran. Oleh karena itu penyimpanan berkas/data kasus harus di almari atau laci yang terkunci dan kuncinya disimpan dan hanya orang tertentu yang tahu.

124

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


MELAKUKAN PENDATAAN KASUS

SESI VII

Tujuan 1. 2. 3. 4.

Peserta paham pentingnya data dalam proses penanganan kasus; Peserta bisa melakukan pendataan; Peserta bisa mengumpulkan dan meminta bukti – bukti; Peserta mampu menyusun data penanganan kasus

Metode

Ceramah praktik pendataan Diskusi

Alat

Bloknote, Ballpoint Kertas plano, Spidol Lakband Kamera digital Form pengaduan kasus Lcd dan proyektor

Waktu

240 Menit

Tahapan Kegiatan 1.

2.

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Untuk mengantarkan Sesi ini fasilitator sekaligus memerankan diri sebagai narasumber, yaitu memberikan pengantar untuk diskusi. Namun sebelum memulai, fasilitator mengajak semua peserta untuk menjawab pertanyaan : Apa saja data yang perlu dicari untuk memulai penanganan kasus? Fasilitator menulis jawaban peserta pada kertas plano di depan. Setelah selesai, barulah fasilitator memberikan pengantar dan terakhir peserta diajak membandingkan dengan jawaban peserta di awal Sesi. Beri waktu kepada peserta untuk bertanya agar apa yang disampaikan bisa dipahami (waktu 60 menit). Dilanjutkan dengan pembagian kasus, yaitu masing-masing kelompok presentasi akan melakukan pendataan untuk kasus apa, agar pelatihan ini bisa memperoleh kasus pra pemberangkatan, saat bekerja, dan purna penempatan, serta kasus perdata maupun pidana (30 menit); Selanjutnya peserta kembali ke dalam kelompoknya dan mempersiapkan alat-alat untuk melakukan pendataan kasus. Peserta diminta untuk pendataan kasus yaitu menemui orang yang akan didata atau “calon klien” – waktu selama 120 menit Penulisan data kasus waktu selama 60 menit Presentasi kelompok. Beri waktu kepada peserta untuk bertanya saat perwakilan kelompok selesai presentasi. Masing masing kelompok waktunya 20 menit X 5 kelompok = 100 menit. Fasilitator mengambil salah satu peserta yang sudah agak lengkap, kemudian mendiskusikan bersama, untuk melengkapi kekurangan yang ada sehingga semakin lengkap. Adapun jika masih terdapat kekurangan tugas anggota kelompok untuk melengkapi data yang kurang, waktu 30 menit; Akhir Sesi, semua hasil kelompok diberikan kepada kelompok masing-masing, untuk dilengkapi dan diserahkan kembali kepada penitia pada keesokan harinya. sebelum diserahkan, panitia memotret hasil kerja kelompok untuk dijadikan arsip. Sesi ditutup dengan pesan kepada kelompok agar hasil kerja kelompok benar – benar diselesaikan dan dikumpulkan kembali, untuk digunakan pada sesi berikutnya. MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

125


126

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hand Out A. Pendataan

Melakukan Pendataan Kasus dan Mengumpulkan Bukti Banyak permasalahan yang menimpa buruh migran/TKI/TKW yang dilaporkan kepada pihak yang dianggap bisa membantu mengatasi permasalahan (misalnya: SBMI atau lembaga bantuan hukum) tetapi pelapor tidak bisa menceriterakan atau menjelaskan secara utuh permasalahan yang diadukan dan tidak bisa memberikan data-data yang diperlukan sebagai bukti terjadinya permasalahan tersebut. Akibatnya, pengadu harus berulang-ulang mencari informasi dan mengumpulkan bukti dari kasus yang diadukannya. Lebih buruk dari itu adalah pengadu membatalkan niatnya mengurus kasusnya, karena merasa repot dan memilih mengerjakan pekerjaan lainnya. Hal ini merupakan situasi yang terjadi di hampir semua wilayah yang merupakan daerah asal buruh migran. Hal ini mudah dimengerti karena selama ini memang tidak pernah ada upaya serius dari berbagai pihak yang terlibat dalam proses penempatan untuk memberikan pemahaman yang cukup tentang apa hak buruh migran, bagaimana mengurus hak yang dilanggar, kemana harus mengurus permasalahan, serta apa saja kelengkapan yang dibutuhkan untuk mengadu dan seterusnya. Dengan kata lain, ada kecenderungan Buruh Migran Indonesia (BMI) sengaja dibuat tidak tahu, agar tidak menyulitkan pihak Pelaksana Penempatan Tenaga Kerja Indonesia Swasta (PPTKIS) atau yang biasa dikenal dengan PJTKI. Pelaku penempatan swasta selama ini hanya berorientasi mengeruk keuntungan dari proses penempatan BMI. Semakin lengkap informasi yang disampaikan, maka semakin baik, terlebih jika informasi didukung bukti-bukti yang valid (sahih). Data yang lengkap memudahkan proses penanganan kasus. Orang sering mengabaikan cerita dari sebuah peristiwa yang terjadi, dan menganggap tidak penting dokumen-dokumen berupa surat, selebaran, foto, leaflet, kliping koran yang menyangkut suatu peristiwa tertentu, sehingga hal-hal penting dalam pembelaan kasus menjadi terabaikan.

5W1H

Lantas, bagaimana menyuguhkan data kasus secara lengkap? Cara penyajian informasi yang lengkap atas suatu peristiwa tidak jauh berbeda dengan cara penulisan yang dilakukan oleh wartawan dalam menyajikan berita, yakni dengan menjawab pertanyaan “5 W 1 H”, yaitu singkatan dari istilah bahasa Inggris, yaitu : • What • Who • Where • When • Why • How

: Apa (apa yang terjadi / apa yang dipermasalahkan) : Siapa (siapa yang melakukan, siapa korbannya, siapa yang terlibat, siapa yang harus tanggungjawab atau siapa saja pihak yang terlibat dalam peristiwa ini) : Dimana (dimana peristiwa terjadi / kejadiannya) : Kapan (kapan peristiwa / kejadian itu terjadi atau mulai kapan hingga kapan) : Mengapa (mengapa peristiwa itu terjadi) : Bagaimana (bagaimana kejadiannya, bagaimana peristiwa itu peristiwa itu terjadi)

Dengan menjawab enam pertanyaan tersebut, informasi yang kita tulis akan tersaji dalam sebuah “cerita” atau “kisah” dari sebuah peristiwa. Paparan cerita/kisah itu harus tertuang secara detail (terperinci). Sajian informasi yang ditulis secara lengkap dan rinci akan memudahkan orang lain atau siapapun yang membaca, akan segera tahu dan paham peristiwa yang ia sendiri tidak mengetahui sebelumnya. Perbedaan dengan tulisan wartawan adalah membuat tulisan informasi permasalahan buruh migran/TKI/TKW ini lebih banyak dan mendetail, sedangkan tulisan wartawan dalam berita koran cenderung singkat dan padat, karena jatah di halaman koran sangat terbatas.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

127


Lalu, bagaimana cara penulisan/penyajian informasi dari sebuah peristiwa yang akan kita tulis menggunakan 5 W 1 H tersebut? Cara yang kita gunakan di sini adalah dengan mengikuti pola yang selama ini sudah lazim dilakukan oleh beberapa lembaga yang melakukan penanganan kasus – kasus BMI/TKI/ TKW seperti di bagian bawah. Dalam penulisan kronologis yang perlu dilakukan adalah: 1. Catat identitas pengadu, buruh migrant, sponsor (PRCTKI), PPTKIS, Agecy, dan Majikan 2. Catat peristiwa apa saja pada saat pertama kali direkrut, kapan, informasi apa saja yang dijanjikan, persyaratan, berapa biaya penempatan, termasuk apakah dikasih uang perekrutan atau tidak 3. Catat peristiwa apa saja saat dipenampungan, kapan, bagaimana kondisi penampungan, berapa lama dipenampungan, berapa hari mengikuti pelatihan, pelatihan apa saja yang diikuti, hingga proses Pembekalan Akhir Penempatan (PAP) 4. Catat peristiwa apa saja saat bekerja di Negara penempatan, misalnya jam berapa mulai bekerja, kapan istirahat dan kapan selesai kerja, dimana saja bekerjanya, bagaimana situasi kerjanya apakah nyaman atau mendapatkan gangguan, bagaimana majikan memperlakukan buruh migrant, apakah boleh komunikasi dengan keluarga, apakah gajinya dibayar dst. 5. Catat peristiwa pada saat pemulangan, kapan dan apa saja yang dialami 6. Setelah melakukan pendampingan kasus catat perkembangan kasus pada form perkembangan kasus. Pada bagian akhir dari proses pendataan adalah pengumpulan bukti-bukti terkait dengan kasus yang ditangani. Alat bukti yang lazim dalam sistem hukum (pidana) kita adalah sebagaimana diatur dalam Pasal 184 UU no. 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana : (1) Alat bukti yang sah ialah : a. keterangan saksi; b. keterangan ahli; c. surat; d. petunjuk; e. keterangan terdakwa. 1.

2. 3. 4. 5.

B. Penyerahan bukti-bukti

Keterangan saksi, yaitu keterangan dari orang yang mengalami sendiri, melihat peristiwa dan mendengar suara saat kejadian, (bukan katanya/ ceritanya). Semisal seorang calo yang mendatangi rumah, saat merayu calon BMI, di sana ada banyak orang, nah orang yang mengetahui calo sedang menjalankan aksinya ini bisa menjadi saksi. Atau pada saat calon BMI atau keluarganya menyerahkan uang kepada calo mengajak teman, maka teman yang tahu penyerahan uang juga bisa menjadi saksi. keterangan ahli, seorang ahli bisa didengar keterangan di muka hakim pengadilan jika dibutuhkan. Yaitu seseorang yang karena kepakarannya layak disebut saksi ahli, orang yang demikian ini kesaksiannya bisa didengar walalupun tidak mengalami, melihat atau mendengar. Bukti surat (tulisan), seperti: brosur, leaflet/selebaran, kuitansi, paspor, ijazah, akta otentik, dan segala bentuk tulisan, merupakan bukti yang diakui oleh undang-undang; Petunjuk, yaitu informasi yang menjelaskan adanya keterkaitan antara terdakwa dengan peristiwa yang terjadi, dengan barang bukti yang ada. Pengakuan terdakwa (dalam perkara pidana), yaitu keterangan dari pelaku atau yang dalam persidangan di pengadilan disebut terdakwa.

Untuk membuktikan adanya peristiwa yang akhirnya menjadi kasus adalah jika kita bisa menyodorkan bukti-bukti kepada pihak “lawan� kita. Namun yang perlu diperhatikan adalah bukti-bukti itu milik dari klien, oleh karena itu saat kita meminta bukti, khususnya tertulis jangan sampai bukti itu hilang, oleh karenanya perlu dibuat catatan saat serah terima surat atau apapun yang nantinya dijadikan alat bukti untuk pengurusan kasus. Bukti ini hanya digunakan saat penanganan kasus saja, oleh karena itu setelah kasusnya selesai ditangani, bukti ini harus diserahkan kembali kepada orang yang mengadukan permasalahan (klien) dengan tanda terima pula.

128

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Contoh surat tanda terima barang bukti

Form Standar Pencatatan Data Kasus SBMI SBMI dalam upaya merapikan basis data pengaduan kasus, telah menyusun form standar pencatatan data kasus buruh migran. Data kasus selanjutnya akan dimasukkan dalam lumbung data kasus online.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

129


Tabel Peraturan Terkait Perlindungan dan Penempatan Buruh Migran

130

Dalam hal pendataan kasus dan tindak lanjutnya, paralegal juga harus memiliki pengetahuan tentang peraturan perundang-undangan baik aturan internasional yang sudah diadopsi menjadi undang-undang, dan aturan turunan yang mengatur hal-hal teknis.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

131


132

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

133


134

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


SESI VIII

MEMBUAT SURAT KUASA Tujuan 1. 2. 3. 4.

Peserta paham arti surat kuasa; Peserta paham fungsi surat kuasa; Peserta bisa membuat surat kuasa; Peserta tahu cara penggunaan surat kuasa

Metode

1. Ceramah dan diskusi 2. Praktek

Alat

LCD Kertas plano, Spidol , Lakban Contoh surat kuasa Contoh legalisir surat kuasa Daftar pertanyaan tugas kelompok

Waktu

240 menit

Tahapan Kegiatan 1. Fasilitator bisa memulai dengan pengalaman pribadi atau kisah imajiner, di mana saat mengurus masalah orang lain tanpa surat kuasa berdampak pada pengusiran oleh pihak “lawan”. Atau pembuatan surat kuasa yang kurang/salah, bisa dibantah pihak lawan dan seperti “kalah sebelum bertanding”, hingga harus mengulang membuat surat kuasa baru; 2. Setelah itu, fasilitator mulai dengan ceramah pengantar tentang “apa itu surat kuasa”, bisa menggunakan LCD untuk menyorot materi; 3. Jika sudah selesai presentasi, beri kesempatan kepada peserta untuk bertanya, dan jawab pertanyaan bersama-sama; 4. Jika sudah tidak ada yang bertanya, bagi peserta menjadi empat kelompok, dan tugas masing masing kelompok membuat surat kuasa di kertas plano; 5. Tugas kelompok, jika memungkinkan kelompok sudah memiliki kasus yang riil dan akan ditangani sebagai kasus nyata. Akan tetapi jika tidak/belum mempunyai kasus nyata, pertanyaan di bawah ini sebagai gantinya. 6. Beri waktu selama 30 menit kepada kelompok untuk mengerjakan tugasnya. Dan jika belum selesai tambah waktu 15 menit. 7. Jika sudah selesai, beri kesempatan kepada masing kelompok untuk presentasi; 8. Setiap wakil peserta presentasi, beri catatan-catatan pada hasil kerja kelompok untuk memperbaikinya. Begitu seterusnya, jika semua sudah selesai kembalikan kepada masing-masing kelompok untuk disempurnakan, dan setelah selesai dikoreksi dikumpulkan lagi kepada fasilitator. 9. Ingatkan kepada peserta agar saat membuat surat kuasa dilakukan secara cermat sehingga mengurangi kesalahan; 10. Akhiri Sesi dengan ucapan terimakasih kepada peserta.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

135


136

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hand Out Tugas Kelompok Surat Kuasa

Surat Kuasa A. Kelompok I bertugas membuat kuasa karena buruh migran yang bekerja di Malaysia tidak bisa dihubungi oleh keluarganya yaitu sudah satu tahun dua bulan tidak bisa dihubungi. Nama buruh migran Astutik (23 tahun), masih lajang, ayahnya Suprapto (54 tahun) seorang petani beralamat di Dusun Wonosalam RT. 02 RW. 01 mencari bantuan hukum ke kantor anda , yang memberangkatkan ke Malaysia PT. Tidak Sejahtera Selalu beralamat di Jl. Pahlawan No. 55 Surabaya; B. Kelompok II bertugas membuat surat kuasa karena buruh migran bernama Sriastutik (24 tahun), yang bekerja di Taiwan selama 24 bulan, beralamat di Desa Tegalarum RT. 04 RW, 02 Kecamatan Sukorame, Banyuwangi – Jawa Timur. Bekerja selama dua tahun hanya menerima gaji 12 bulan. Gaji sebulan empat juta rupiah, yang memberangkatkan PT. Sukar Maju beralamat di Jakarta. Saat dipulangkan oleh majikan gajinya dijanjikan akan ditransfer tetapi sampai tiga bulan tidak kunjung di transfer, saat menanyakan ke PT, dijawab bukan urusan lagi karena sudah lewat waktu. C. Kelompok III bertugas membuat surat kuasa dari Sriasih 27 tahun bekerja di Singapura gajinya Rp. 2.5 juta/bulan. Baru bekerja lima bulan tiba-tiba dipulangkan oleh majikan ke agency karena alasan tidak jelas, dan oleh agen dipulangkan ke Indonesia, gajinya diberikan. Saat ingin mengambil ijazah dari PT, oleh pegawai PT diminta membayar uang sebesar Sepuluh juta rupiah. Yang bersangkutan datang ke kantor anda dan meminta bantuan hukum. Adapun yang memberangkatkan ke Singapura adalah PT. Bukan Milikmu. D. Kelompok IV bertugas membuat surat kuasa, karena Puji Lestari seorang calon buruh migran yang sudah membayar enam juta rupiah kepada Jasmani dengan janji setelah membayar dua bulan kemudian akan diberangkatkan ke Hong Kong. Kini sudah delapan bulan sejak pembayaran Puji Lestari tidak juga diberangkatkan. Saat didatangi oleh Puji Lestari di rumahnya, Jasmani masih menjanjikan sebulan lagi akan memberangkatkan, tetapi negara tujuannya Singapura. Sebulan lewat ternyata tidak juga diberangkatkan. Bahkan saat dicari di rumahnya sering menghilang. Tetangganya bilang ada di rumah tetapi isterinya bilang sedang luar kota. Karena jengkel Puji Lestari mengadukan kasusnya ke organisasi anda. Tolong buatkan surat kuasanya.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

137


Apa itu Surat Kuasa

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Ketiga keluaran Balai Pustaka mendefinisikan surat kuasa sebagai “Surat yang berisi tentang pemberian kuasa kepada seseorang untuk mengurus sesuatu”. Terjemahan gramatikal dari bahasa Inggris, definisi surat kuasa atau Power of Attorney adalah sebuah dokumen yang memberikan kewenangan kepada seseorang untuk bertindak atas nama seseorang lainnya (a document that authorizes an individual to act on behalf of someone else). Rachmad Setiawan dalam bukunya berjudul “Hukum Perwakilan dan Kuasa” mengatakan pengaturan tentang surat kuasa di KUHPerdata sebenarnya mengatur soal latsgeving yang terjemahan harafiahnya ‘pemberian beban perintah’. Pasal 1792 Kitab Undang-undang Hukum Perdata atau Bugerlijk Wetboek (BW) menyatakan “Pemberian kuasa adalah suatu perjanjian dengan mana seorang memberikan kekuasaan kepada seorang lain, yang menerimanya, untuk atas namanya menyelenggarakan suatu urusan”. Orang memberikan kuasa karena berhalangan untuk hadir sendiri dalam suatu urusan (sibuk), atau mungkin juga karena tidak memiliki kecakapan mengurus suatu hal yang di luar pengetahuannya atau kemampuannya. Jika kita diminta tolong untuk mengurus masalah yang diadukan kepada kita, untuk legalitas/keabsahan dalam mewakili orang yang minta tolong, kita harus memiliki wewenang yang diberikan oleh orang yang minta tolong dan hal itu dilakukan dengan suatu perjanjian pemberian kuasa. Kuasa untuk pengurusan harus bersifat khusus yaitu khusus untuk bertindak sebagaimana disebutkan dalam surat kuasa. Sedangkan apabila surat kuasa tidak bersifat khusus, maka surat kuasa itu bersifat umum yang bunyinya “mengurus”. Bersifat khusus itu dicantumkan bahwa surat kuasa itu hanya akan dipergunakan : -----------------------------------------khusus ----------------------------------------a. Dalam perkara perdata antara Anton sebagai Penggugat melawan Intan sebagai Tergugat mengenai warisan peninggalan bapak Kartorejo almarhum di pengadilan negeri Malang. Jadi pada pokoknya secara singkat harus disebut dengan konkrit yang menjadi perselisihan atau persengketaan antara dua belah pihak yang berperkara. b. Dalam perkara pidana dengan menyebut Pasal-pasal KUHP yang disangkakan atau dituduhkan kepada Terdakwa yang ditunjuk dengan lengkap. Pemberi kuasa maupun penerima kuasa bisa lebih dari satu orang, setiap orang (kecuali dibawah pengampuan atau gila) bisa membuat perjanjian pemberian kuasa. Bahkan orang bisu, buta huruf atau sedang berada di luar negeri bisa membuat perjanjian pemberian kuasa. Cara penggunaan surat kuasa adalah, pihak yang menjadi “lawan” cukup diberi salinan (foto copy) surat kuasa, sedangkan yang asli harus dipegang oleh penerima kuasa. Di pengadilan-pun juga demikian, cukup salinannya saja. Surat kuasa dibuat rangkap dua dan isi atau bunyinya sama persis, satu berkas dipegang pemberi kuasa, dan satu berkas lainnya di pegang penerima kuasa. Karena surat kuasa merupakan perjanjian, maka berakhirnyapun juga diperlukan kesepakatan kedua belah pihak. Apabila tidak dengan kesepakatan, kuasa berakhir karena ditarik oleh pemberi kuasa, juga karena mundurnya penerima kuasa atau oleh penerima kuasa dilimpahkan seluruhnya kepada orang lain.

138

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Beberapa hal di bawah ini perlu diperhatikan saat kita akan membuat surat kuasa, yaitu: 1. Jika Pemberi Kuasa buta huruf Jika pemberi kuasa buta huruf, maka untuk pengesahan surat kuasa ini dilakukan di hadapan notaris. Ada sedikit perubahan yaitu : Pada kalimat “yang bertanda tangan di bawah ini” dibuat / diganti “yang membubuhkan cap jempol kiri di bawah ini” kemudian dalam kondisi masih kosong, dibawa ke notaris, dan cap jempol dilakukan dihadapan notaris. 2. Jika pemberi kuasa berada di luar negeri Guna mempermudah proses, apabila pemberi kuasa berdomisili di luar negeri karena sedang bekerja atau kepentingan yang lain, format surat kuasa dapat dikirim melalui surat elektronik (email), kemudian dicetak (dua rangkap), lalu ditandatangani pemberi kuasa, kemudian surat kuasa dikirim ke Indonesia. Surat kuasa dapat diperkuat oleh pemberi kuasa dengan meminta legalisir di kantor perwakilan Pemerintah Republik Indonesia (KBRI/KJRI/KDEI) setempat.

Bagian–bagian (anatomi) surat kuasa

Walaupun tidak ada bentuk tertentu surat kuasa yang dianggap terbaik dan sempurna, namun surat kuasa pada pokoknya terdiri dari: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Judul surat kuasa; Identitas pemberi kuasa; Identitas penerima kuasa; Hal yang dikuasakan (disebutkan secara khusus); Wewenang apa saja yang diberikan; Tanggal pemberian kuasa; Tanda tangan pemberi dan penerima kuasa.

Jika diperinci satu persatu, maka surat kuasa itu seperti dibawah ini : a. Judul atau kop yaitu tulisan yang paling atas tengah diberi judul “Surat Kuasa” b. Di bawahnya beri nomor surat kuasa walaupun tidak biasa, (dalam organisasi banyak pihak akan me minta bantuan dan memberikan kuasa), oleh karena itu perlu diberi nomor urut. Contoh: Nomor : 018/Pid/DPN-SBMI/XII/2014 disini berarti : 018 = Nomor Urut surat kuasa di lembaga; Pid = kasus pidana, jika kasus perdata disingkat Pdt. SBMI = singkatan dari Serikat Buruh Migran Indonesia; XII = Bulan Desember, yaitu masuk ke organisasi 2014 = Tahun 2014 c. Pada awal tulisan surat kuasa, ditulis “Yang bertanda tangan di bawah ini”, sedangkan jika pemberi kuasa buta huruf ditulis “Yang membubuhkan cap jempol kiri di bawah ini” d. Baris kalimat berikutnya berisi: identitas pemberi kuasa atau para pemberi kuasa, yaitu contoh : Nama Umur Pekerjaan Alamat

: : : :

Sunarti binti Suleman 25 tahun Swasta Dusun Pring Kuning RT. 16 RW. 04 Desa Srigading, Kecamatan Karang Ampel Kabupaten Malang – Jawa Timur

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

139


e. Baris kalimat berikutnya ditulis : “dalam hal ini memilih domisili hukum di kantor kuasanya, dan menerangkan dengan ini memberikan kuasa kepada” 1. Nama : Pamuji Pekerjaan : swasta Alamat : Jl. Pati Unus No. 15 Malang 2. Nama : Pambudi Pekerjaan : swasta Alamat : Jl. Tangkuban Perahu No 24 Malang f. Jika penerima kuasa adalah staff organisasi yang khusus menangani masalah TKI (semisal : Lembaga Pembela Buruh Migran (LPBM), maka setelah selesai ditulis nama (nama- nama) penerima kuasa , pekerjaan serta alamat penerima kuasa, tambahkan keterangan : Semuanya berkantor di Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) beralamat Jl. Pangadegan Utara I No I B, RT.08/06, Pangadegan, Pancoran Jakarta Selatan Telp/fax : 021-79183879,baik secara sendiri-sendiri maupun bersama – sama bertindak untuk dan atas nama serta mewakili kepentingan hukum Pemberi Kuasa, g. Cantumkan Kata - kata “khusus” ------------------------------- KH US US -------------------------------h. Sesuatu yang khusus itu harus disebutkan secara lengkap. Dibawah ini contoh jika kita menangani kasus asuransi karena PHK: “Untuk mengurus hak asuransi, yaitu sebagai buruh migran bekerja di Hong Kong mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada PT. Asuransi Jayaguna berkantor di Jl. Raya petai No. 47 Jakarta Pusat, sebagaimana diatur dalam Undang-undang No. 39 Tahun 2004”. i. Selanjutnya, ditulis apa saja hak yang diberikan kepada penerima kuasa, semisal : “untuk itu penerima kuasa diberikan hak untuk menghadap dan berbicara dimuka sidang pengadilan negeri Jakarta Pusat, menghadap dan berbicara dengan semua pejabat pemerintah baik sipil maupun militer, instansi swasta. Membuat dan menandatangani surat-surat, mengajukan surat permohonan, memberikan keterangan secara tertulis atau lisan, melakukan pembayaran, menerima pembayaran, menandatangani kuitansi, mengajukan bukti saksi dan membuat dan menandatangani perdamaian …………. dst. j. Di bagian akhir kalimat surat kuasa, biasanya diberikan hak untuk memindahkan kuasa, sehingga perlu ditambahkan : “Surat kuasa ini diberikan dengan disertai dengan hak untuk menyerahkan kekuasaan kepada orang lain lagi baik seluruhnya maupun sebagian”. (substitusi), k. Bagian penutup ditulis dimana surat kuasa itu dibuat. “Jakarta, 18 Desember 2014” l. Tanda tangan terdiri dari dua bagian, yaitu penerima kuasa dan pemberi kuasa. Pada bagian pemberi kuasa disebelah kanan, dan dibubuhi materai sebesar Rp. 6000, sedangkan penerima kuasa di sebelah kiri.

140

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Contoh Blangko Surat Kuasa

Surat Kuasa Nomor : ………………………… Yang bertanda tangan dibawah ini : 1. Nama : ………………………………………… bin / binti, umur ……………........... Pekerjaan ……………………….., bertempat tinggal di …………………………… 2. Nama : ………………………………………… bin / binti, umur…………………… Pekerjaan ……………………….., bertempat tinggal di ……………………………… Menerangkan dengan ini memberikan kuasa kepada : 1. ……………………………………………………………. 2. ……………………………………………………………. Tim penanganan kasus LPBM beralamat di Jl. ………………………………………………. ------------------------------------------------ khusus ---------------------------------------------Untuk mewakili / bertindak untuk dan atas nama pemberi kuasa, menuntut gaji, karena saat pemberi kuasa diberangkatkan PT. Sejahtera bekerja di Singapura selama dua tahun hanya menerima empat bulan gaji. Untuk itu penerima kuasa diberi hak untuk : ……………………………………………………………………………………………............ …………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………................................................................ Pemberian kuasa ini dierahkan dengan hak untuk dikuasakan kepada orang lain lagi, baik sebagian maupun seluruhnya. Jakarta, 18 Desember 2014 Penerima Kuasa

Pemberi Kuasa

1. ………………………….. Materai Rp. 6000 2. ………………………….. 1. …………………… 2. ……………………

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

141


Contoh Surat Kuasa Surat Kuasa

Nomor : 001/Pid/Kuasa/I/’010 Yang bertanda tangan dibawah ini : Nama Supratikno, Umur 48 Tahun, Pekerjaan Tani, bertempat tinggal di Dusun Jimbaran RT. 004 RW. 002, Desa Kendalrejo, Kecamatan Wonotirto, Blitar Jawa Timur. Dalam hal ini memilih domisili hukum di kantor kuasanya, dengan ini menerangkan memberikan kuasa kepada : 1. Erna Murniaty 2. Bobi Anwar Ma’arif 3. Hariyanto Keduanya berkantor di Serikat Buruh Migran Indonesia beralamat di Jl. Pangadegan Utara I No I B, RT.08/06, Pangadegan, Pancoran Jakarta Selatan Telp/fax : 021-79183879, baik secara sendiri-sendiri maupun bersama – sama bertindak untuk dan atas nama serta mewakili kepentingan hukum Pemberi Kuasa, ------------------------------------------------- Khusus ---------------------------------------------Untuk dan atas nama pemberi kuasa, menangani/mendampingi pemberi kuasa melaporkan/ mengurus anaknya bernama Siti Sulaikah yang diberangkatkan bekerja di Hong Kong sejak Tahun 2003 hingga kini tidak diketahui keberadaannya kepada PT. Berkarya yaitu perusahaan yang memberangkatkan beralamat di Jl. Condet No. 15 Jakarta Timur, dan Kantor Badan nasional Penempatan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) serta Kepolisian RI. Untuk itu penerima kuasa diberikan hak untuk menghadap dan berbicara dimuka hakim pengadilan negeri Blitar, pejabat kantor kejaksaan, kepolisian negara, pejabat sipil maupun militer, instansi pemerintah maupun suasta, membuat dan menandatangani surat–surat permintaan/ rekes-rekes, risalah-risalah, membuat laporan / pengaduan, meminta dan memberikan surat-surat / dokumen yang diperlukan untuk pembuktian dalam pengurusan kasus ini, mengajukan gugatan pra-peradilan, mengajukan bukti-bukti, saksi-saksi, dan menolak saksisaksi, meminta salinan putusan hakim pengadilan, mengajukan upaya hukum banding, kasasi, peninjauan kembali putusan hakim, melakukan apapun yang diperbolehkan undang-undang untuk membela kepentingan pemberi kuasa. Surat kuasa ini diberikan dengan disertai dengan hak untuk menyerahkan kekuasaan kepada orang lain lagi (substitusi), baik seluruh maupun sebagian. Jakarta, 18 Desember 2014 Yang menerima kuasa Yang Memberi Kuasa materai 6000 Erna Murniaty Hariyanto Bobi Anwar Ma’arif

142

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

Supratikno


Contoh Permohonan Legalisir Surat Kuasa

No. Lamp. Hal

: 024/KUASA/KBH/IV/’11 : Satu berkas (Surat Kuasa) : LEGALISIR SURAT KUASA

Jakarta, 18 Desember 2014

Kepada Yth. Bapak Duta Besar RI Kedutaan Besar Republik Indonesia di Korea Di Tempat

Dengan hormat,

Yang bertanda tangan di bawah ini : Abdurohman, SH. adalah advokat/pengacara berkantor di Dusun Jl. Pangadegan Utara I No I B, RT.08/06, Pangadegan, Pancoran Jakarta Selatan Telp/fax : 021-79183879, Email : sekretariat@sbmi.or.id Website : www.sbmi.or.id, dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama klien kami : Nama umur Agama Pekerjaan Alamat

: Rubiyatiningtyas : 28 Tahun : Islam : PRT : Jerukwangi, RT. 02, RW. 02 Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Indonesia, Sekarang berdomisili sementara di Kowloon Park Street No. 114 South Korea

Selaku seperti tersebut di atas, bersama ini kami mohon untuk melegalisir Surat Kuasa untuk kepentingan pemeriksaan perkara Gugatan Perdata kasus Gaji Tidak dibayar di Kepaniteraan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Demikian surat permohonan ini kami sampaikan, atas perhatiannya diucapkan terima kasih. Hormat Kami, Kuasa Hukum Pemohon,

Felikson, SH.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

143


144

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Membuat Surat Pengaduan dan Surat Tanggapan

SESI IX

Tujuan 1. 2. 3. 4. 5.

Peserta memahami pentingnya pembuatan surat pengaduan dalam proses penanganan kasus; Peserta memahami bagian-bagian dari surat pengaduan; Peserta paham pentingnya alat bukti; Peserta bisa membuat surat pengaduan; Peserta bisa membuat surat tanggapan.

Metode

1. Ceramah dan diskusi; 2. Praktik mulis surat

Alat

Komputer dan LCD; Kertas plano;Spidol Lakband Bagan mekanisme penyelesaian kasus BNP2TKI

Waktu

240 menit

Kegiatan 1.

2. 3. 4. 5.

Peserta diminta membuat surat pengaduan berdasarkan hasil kerja kelompok pendataan kasus yang dilakukan pada sesi pendataan kasus. Setelah penulisan surat selesai, hasil kerja ditempelkan di depan. Waktu 30 menit; Ceramah dan diskusi sebagai panduan dalam pembuatan surat pengaduan dan tanggapan surat (lihat bahan bacaan); 60 menit Setelah diskusi selesai peserta kembali ke kelompok semula dan menuliskan kembali surat pengaduan untuk memperbaiki surat yang dibuat pada awal Sesi. Waktu 30 menit; Fasilitator memilih salah surat pengaduan yang dibuat salah satu kelompok dan mendiskusikan, sekaligus memperbaiki surat secara bersama-sama. Kembalikan hasil kerja kelompok di awal sesi kepada peserta untuk diperbaiki kembali dan dikumpul kembali baik yang lama maupun yang baru.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

145


146

MODUL PENDIDIKANMENENGAH BURUH MIGRAN


Hand Out

I. Surat Pengaduan

Membuat Surat Pengaduan dan Surat Tanggapan

Dalam penanganan kasus secara non litigasi, membuat surat pengaduan merupakan rangkaian tindakan setelah kita melakukan pendataan kasus termasuk pengumpulan bukti- bukti. Membuat surat adalah merumuskan secara ringkas padat dan jelas dari data kasus yang berlembar-lembar. Dengan membaca surat pengaduan yang singkat padat dan jelas itu, penerima surat paham pesan yang disampaikan, untuk segera menjalankan tugas karena wewenang yang dimilikinya. Pembuatan surat pengaduan kepada instansi yang berwenang penting, selain bertujuan untuk memberi informasi kepada yang berwenang agar bisa mengambil keputusan, surat-surat tersebut juga bisa dijadikan bukti jika penyelesaian kasus secara non litigasi macet (terhenti karena gagal) dan berlanjut hingga proses litigasi (melalui gugatan di pengadilan). Karena tujuan pengiriman surat itu adalah untuk menyelesaikan permasalahan yang timbul, maka dalam penulisan surat pengaduan harus jelas dan tegas apa yang kita tuntut. Oleh karena itu kita harus memperhatikan hal-hal penting, yaitu: 1. 2. 3. 4. 5.

Siapa yang menulis/siapa pembuat surat? Kepada siapa surat ditujukan? Apa masalahnya, sehingga kita menulis surat? Apa yang kita tuntut dengan berkirim surat? Tandatangani surat dan bubuhkan stempel organisasi/lembaga.

Jika diuraikan, dalam setiap surat yang dikirimkan, terdapat bagian-bagian surat tersebut adalah : 1. Siapa pengirim surat Dalam hal membuat surat, siapa pengirim surat harus jelas, artinya: Nama, pekerjaan, alamat, dan apa hubungan dengan yang mengalami masalah harus dijelaskan misal “ayahnya BMI” atau suami atau isteri BMI atau bahkan wakil/ kuasanya. Jika kita menerima pengaduan kasus dan kemudian melaporkan kasus kepada pihak yang berwenang, dalam penulisan surat pengaduan, kita bertindak mewakili orang yang meminta bantuan/artinya kita bertindak sebagai kuasa, dengan demikian saat kita menuliskan surat bunyinya adalah: “Berdasarkan surat kuasa dari Kartinah tertanggal 16 Januari 2010 “ kami sampaikan surat pengaduan kasus gaji tidak dibayar” ………… dst Sedangkan jika yang menulis surat adalah yang mengalami kasus, maka kita menuliskan: “yang bertanda tangan di bawah ini, dengan ini mengadukan kasus penahanan dokumen yang dilakukan oleh PT. Abadi” Ada banyak kejadian orang berani mengirim surat tetapi identitas pengirim surat tidak ditampilkan karena takut. Jika ada surat yang dikirim, pengirimnya tidak jelas, ini yang disebut dengan surat kaleng. Terhadap surat kaleng seperti ini tidak ada kewajiban untuk dilayani, karena dianggap tidak sungguh-sungguh atau mengada-ada. 2. Kepada siapa surat ditujukan/siapa pihak berwenang yang disasar? Sesuai dengan undang-undang No. 39 Tahun 2004 tentang penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia, pihak yang paling berwenang menyelesaikan masalah BMI/TKI adalah Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI (BNP2TKI). Badan ini dibentuk berdasarkan Perpres No. 81 Tahun 2006. Badan ini berkedudukan di Jakarta, dan sampai saat ini memiliki 19 kantor perwakilan berkedudukan di ibu kota provinsi di Indonesia.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

147


Jika PPTKIS/PJTKI (perusahaan yang menempatkan buruh migran) atau berkedudukan di Jakarta, kita lapor kepada BNP2TKI di Jakarta. Sedangkan jika PT berada di wilayah Jawa Timur, kita bisa laporkan di kantor BP3TKI Jawa Timur di Surabaya. Kalau di Jawa Barat, kita lapor di BP3TKI Jabar di Bandung, jika di Jawa Tengah kita laporkan di BP3TKI jawa Tengah di Semarang, dan seterusnya. Sedangkan jika masalah yang dialami berupa kasus pidana, proses penyelesaiannya diatur tersendiri dalam Kitab Undang-undang Acara Pidana, kasus–kasus tersebut adalah wewenang kepolisian, dilanjutkan kepada kejaksaan selaku penuntut umum, dan hakim di pengadilan yang berwenang memutus perkara. Dalam membuat surat pengaduan, harus pastikan tujuan surat tersebut sudah sesuai/tepat dengan permasalahan yang terjadi. • •

Kita membuat surat laporan agar mencabut Surat Ijin Penempatan PPTKIS yang nakal, berarti surat ditulis kepada pejabat yang berwenang memberi dan mencabut izin yaitu : Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia” Kita melaporkan karena ada masalah dokumen buruh migran yang ditahan oleh PT. Abadi, dan minta supaya dikembalikan, oleh karena itu secara baik-baik kita menulis surat “kepada Yth. Direktur PT Abadi”. Jika penahanan dokumen tanpa alasan, bahkan untuk mengambil harus membayar sejumlah uang, maka kasus dilaporkan kepada kepolisian di wilayah dimana penyerahan dokumen dilakukan. Kita mendapat laporan dari seorang buruh migran yang mengalami kekerasan yang dilakukan majikan, kita bisa menulis surat pengaduan kepada perusahaan yang memberangkatkan (PPTKIS) atau BNP2TKI/BP3TKI, atau Duta Besar RI atau Konsulat RI di negara tempat buruh migran Indonesia bekerja, supaya buruh migran yang mengalami masalah memperoleh pendampingan dalam melaporkan majikan yang melakukan penganiayaan terhadap dirinya kepada polisi setempat.

Jadi, surat yang salah sasaran tidak akan membuahkan hasil apa-apa, karena yang kita surati memang tidak mempunyai wewenang menyelesaikan masalah yang kita adukan. Hal ini akan mengakibatkan kerugian baik waktu, tenaga, biaya, dan kasusnya sendiri tidak tuntas. 3. Apa permasalahannya Bagian surat yang penting setelah itu adalah pemaparan atau pengungkapan apa yang menjadi permasalahan hingga kita berkirim surat. Masalah–masalah yang dihadapi oleh BMI/TKI contohnya: eksploitasi selama di penampungan, penahanan dokumen, gaji tidak dibayar, menuntut asuransi, pemerasan dll. 4. Tuntutan Berikutnya adalah apa tuntutan dari masalah yang dipaparkan itu. Misalnya karena sudah enam bulan tidak digaji, maka yang kita tuntut adalah gaji segera dibayar. Jika dokumen kita ditahan, maka tuntutan kita adalah pengembalian dokumen. 5. Kalimat penutup Demikian surat ini disampaikan, atas perhatian dan dituntaskannya kasus ini, kami ucapkan terima kasih. 6. Tanda tangan Surat ditanda tangani oleh pengirim dan bubuhkan stempel/cap organisasi.

148

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Di bawah ini diulas secara utuh bagaimana membuat surat pengaduan dan tanggapan surat itu, yaitu : 1. Kop surat Sebagai identitas, biasanya organisasi memiliki nama dan alamat lengkap yang ditulis di atas kertas kosong yang kita sebut sebagai “kop surat”. Kop surat berisikan nama lengkap organisasi, kemudian singkatan (jika ada) lalu kemudian alamat lengkap beserta kode pos, dan nomor telepon dan fax (kalau ada) yang bisa dihubungi. Contoh kop surat : DEWAN PIMPINAN NASIONAL SERIKAT BURUH MIGRAN INDONESIA

Jl. Pangadegan Utara I No I B, RT.08/06, Pangadegan, Pancoran Jakarta Selatan Telp/fax : 021-79183879 Email : sekretariat@sbmi.or.id Website : www.sbmi.or.id

Kop surat ini dicetak pada kertas kosong, maka kertas kosong dengan kop surat itu disebut “kertas kop” 2. Nomor surat Pemberian nomor surat penting untuk memberi identitas pada surat yang kita buat. Apalagi jika pengirim surat adalah lembaga atau organisasi yang hampir setiap saat membuat dan mengirim surat. Maka surat diberi nomor urut sesuai dengan nomor dan tanggal penerbitannya. Contoh : Penjelasan 018 SP DPN SBMI XII 2014

No : 18/SP/DPN-SBMI/XI/2014

: Merupakan nomor urut surat yang diterbitkan organisasi; : Merupakan singkatan Surat Permohonan, hal ini bisa dibuat sendiri dengan kode yang lainnya; : Singkatan dari organisasi yang menerbitkan surat : Angka romawi, merupakan bulan penerbitan surat; : Merupakan singkatan dari Tahun penerbitan surat.

3. Lampiran/lamp. : Dalam surat yang kita kirim kepada penerima surat, kita terkadang menyertakan informasi tertulis lainnya, mungkin bisa berupa formulir, data kasus, foto coppy paspor dan lain lain. Jika yang kita lampirkan itu hanya bebarapa lembar, maka penyebutannya adalah disebutkan berapa lembar, tetapi jika yang kita lampirkan banyak, maka penyebutannya kita buat satu bundel (karena terdiri dari beberapa lembar) Contoh : Lamp.

: 3 (tiga) lembar

atau mungkin banyak atau lebih dari lima lembar, sehingga kita tulis: Lamp.

: 1 (satu) bundel

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

149


4. Perihal / hal z Perihal atau hal, adalah berisi keterangan singkat tentang isi/pokok surat. Misalnya jika kita mengurus kasus BMI tidak digaji, maka di bagian “Perihal/hal” ini bisa kita isi dengan kalimat : Hal : Pengaduan Kasus Tidak Digajinya Sulastri binti Kusnan 5. Alamat dan tanggal surat dibuat Yang juga kita tidak boleh lupa adalah dimana dan kapan surat ini dibuat. Jika alamat pembuat surat berada di sebuah Jakarta, surat kita beri alamat “Jakarta” dilanjutkan tanggal pembuatan surat, letaknya bisa di bawah atau diatas. Jika diatas, pada kanan atas sejajar dengan nomor surat, misalnya : Contoh : No Lamp. Hal

: ……………… Jakarta, 18 Des 2014. : 1 bundel : Pengaduan Kasus Tidak Digaji an Sulastri bt Kusnan

Atau dibawah, yaitu setelah kalimat penutup : Jakarta, 18 Des 2014 Hormat kami, Hariyanti

150

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


6. Kepada siapa surat ditujukan? Setelah melakukan kajian/penelitian terhadap kasus yang diadukan, segera tampak kepada siapa surat ini harus ditujukan. Penyebutan nama asli pejabat atau pimpinan perusahaan tidak harus, jika tidak tahu nama, cukup menyebutkan jabatan saja. Misalnya Kepada YTH. Bapak Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI. Atau Kepada Direktur PT. Sejahtera Bangkit. Contoh penulisan jika kita tahu namanya adalah : Kepada yang terhormat, Bapak Muhammad Hanif Dakhiri Menteri Tenaga Kerja Di J A K A R T A Jika tidak tahu namanya, langsung sebut jabatannya, misal : Kepada YTH. Direktur PT. Sejahtera Baru Jl. Prapanca No. 15 Jakarta Pusat Di J A K A R T A 6. Kata pembuka : Bisa memilih kata yang umum dipakai misalnya “Dengan hormat” atau “Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarokatuh”, “Salam Sejahtera untuk kita semua”, atau “Salam Hormat”, dan lain-lain. 7. Bagian selanjutnya pengirim surat

“Melalui surat ini saya/kami.”

Pemilihan kata “saya” atau “kami” disesuaikan dengan kenyataan. Jika pengirim surat atas nama lembaga/organisasi maka kita gunakan “kami” tetapi jika pengirim surat adalah pribadi, maka yang kita gunakan adalah “saya” Selain itu pengirim surat berperan sebagai apa. Jika pengirim surat adalah keluarga, setelah menyebut nama, pekerjaan, alamat dan tambahkan kalimat “dalam hal ini sebagai ayah dari BMI bernama …….” Atau dalam hal ini sebagai suami / isteri dari BMI bernama …………. 8. Pemaparan masalah yang terjadi Penulisan paparan ini tidak usah terlalu panjang dan bertele-tele, tetapi singkat padat dan jelas. Hal ini disebabkan dalam lampiran sudah ada data kasus berserta kronologi kejadiannya yang ditulis lengkap dan ditanda tangani pencatat dan pelapor/pihak yang mengadu. Sehingga di bagian akhir pemaparan ini kita bisa menuliskan “informasi lengkap terlampir dalam surat ini” 9. Tuntutan Terhadap masalah itu apa yang dituntut? Jika masalahnya adalah gaji tidak dibayar, maka tuntutannya adalah : gaji segera dibayar, sehingga bisa berbunyi : “Sesuai dengan undang-undang No. 39 Tahun 2004 serta perjanjian kerja antara Suwarti dengan Majikannya, suwarti berhak atas gaji yang belum dibayar selama enam bulan, maka oleh karena itu kami menuntut agar gaji Suwarti enam bulan segera dibayarkan”. 10. Kalimat penutup Kalimat penutup biasanya ditulis : “Demikian surat ini disampaikan, atas usaha kerjasamanya diucapkan terima kasih”.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

151


11. Pengirim surat Hormat kami, Kuasa Hukum Ttd Hariyanti 12. Tanda Tangan dan cap/stempel Bahwa selain tanda tangan, jika surat itu dibuat organisasi selain ditandatangani pengirim surat, juga diberi stempel organisasi. Cap stempel ini untuk membuktikan bahwa surat tersebut asli. 13. Tembusan surat Tembusan atau (dahulu disebut tindasan) adalah foto coppy dari surat yang dikirimkan. Kepada siapa tembusan itu diberikan, dituliskan pada bagian terbawah surat. Kepada siapa tembusan dikirimkan merupakan kehendak dari pengirim surat bahwa surat yang dikirimkan kepada tujuan yang di atas. Pemilihan pihak yang kita berikan tembusan ini juga mengandung maksud agar yang menerima tembusan tahu ada permasalahan yang terjadi, tujuannya agar penerima tembusan mengikuti perkembangan kasus yang sedang terjadi. Pemilihan pihak yang kita beri tembusan surat, bisa instansi atasan dari tujuan surat (misal surat kepada Kepala Disnaker, bisa kita tembuskan kepada Bupati, DPRD Kabupaten, Disnakertrans Propinsi, Menteri Tenaga Kerja atau bahkan Presiden). Dengan demikian maka Disnaker Kabupaten atau pihak yang kita surati nantinya akan serius melaksanakan apa yang kita tuntut. Karena atasan mereka juga tahu sehingga ikut memonitor proses. Jumlah pihak yang kita beri tembusan ini bisa banyak bisa juga sedikit, sedikit jika pihak yang kita surati mudah kerja sama (kooperatif), tembusan bisa banyak jika pihak yang kita surati bandel atau meremehkan kita. Jadi, pemilihan kepada siapa surat kita tembuskan adalah kita pilih pihak-pihak yang berpengaruh dan boleh kita katakan pihak yang “ditakuti� oleh pihak tujuan surat.

152

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


II. Membuat Surat Tanggapan

Setelah kita membuat surat pengaduan ke BNP2TKI atau BP3TKI, beberapa waktu kemudian dipastikan ada surat balasan dari BNP2TKI atau BP3TKI. Dan dalam surat balasan BNP2TKI/ BP3TKI tersebut biasanya dilampirkan jawaban dari Perusahaan yang menempatkan/yang kita adukan. Surat jawaban dari Perusahaan yang kita tuntut itu bisa ada dua kemungkinan. Yang pertama perusahaan bersikap kooperatif atau sadar atas kewajibannya, kemudian membayarkan gaji Sulastri. Yang kedua masalahnya menjadi panjang jika perusahaan mengingkari tanggungjawabnya, bahkan menyalahkan buruh migran yang diberangkatkan itu dengan berbagai alasan. Yang kedua ini sangat sering mewarnai perjuangan buruh migran dalam menuntut keadilan. Organisasi pembela buruh migran bertindak setelah yakin bahwa permasalahan yang diadukan benar-benar terjadi, karena didukung oleh bukti-bukti yang diperoleh pada saat pendataan. Jika kita telaah fungsi bukti-bukti tersebut dalam proses pembuktian adalah seperti di bawah ini : 1. Jika yang kita sertakan sebagai bukti adalah dokumen berupa paspor, maka paspor membuktikan tentang : a. Identitas buruh yang kita bela; b. Pada paspor juga ada bukti bahwa yang bersangkutan diberangkatkan oleh sebuah perusahaan pelaksana penempatan TKI Swasta; c. Ada data tanggal yang bersangkutan keluar dari Indonesia, dan masuk ke negara tujuan bekerja; d. Ada data tanggal yang bersangkutan keluar dari negara tujuan bekerja dan masuk kembali ke Indonesia; Yang kegunaannya hampir sama/mirip dengan paspor adalah KTKLN atau Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri 2. Jika yang kita sertakan adalah bukti perjanjian kerja, maka disitu membuktikan hak dan kewajiban buruh migran, disana ada besaran nilai gaji per bulan dan cara pembayarannya,; 3. Jika kita sertakan tiket pulang, maka kita membuktikan bahwa yang bersangkutan benar-benar pulang pada tanggal yang tertera dalam tiket; 4. Jika yang kita lampirkan adalah buku rekening bank, kita membuktikan tanggal uang masuk atau pembayaran gaji yang dilakukan majikan/yang dikirim buruh migran melalui bank ke Indonesia. Sehingga jika tidak ada uang masuk pada bulan tertentu, maka hal itu membuktikan tidak dibayarnya gaji buruh migran yang bersangkutan; 5. Bukti berita acara kedatangan, yaitu saat buruh migran pulang ke Indonesia dilakukan pendataan yang dilakukan BNP2TKI, hal itu merupakan bukti adanya permasalahan yang menimpa buruh migran. Jika saat pulang tidak didata, maka untuk meminta berita acara pemeriksaan ini kita bisa meminta BAP ulang (Berita Acara Pemeriksaan ulang) di kantor BNP2TKI. Penyertaan bukti-bukti yang kita lampirkan itu adalah untuk meyakinkan berbagai pihak baik adanya permasalahan yang dialami buruh migran yang bersangkutan. Oleh karena itu, surat jawaban yang kita kirim lagi kepada BNP2TKI atau BP3TKI adalah berisi penegasan kembali tuntutan kita, bahwa kita tetap menuntut berdasarkan surat yang kita kirimkan beserta bukti-bukti yang kita lampirkan. Bahkan surat tanggapan ini harus semakin menekan pihak yang berkewajiban memberikan perlindungan. Bahwa yang berkewajiban menyelesaikan masalah itu berada di dua pihak yaitu pemerintah dan perusahaan yang menempatkan buruh migran sebagaimana diatur dalam UU No. 39 Tahun 2004, yaitu : 1. Sesuai dengan bunyi Pasal 7 huruf (e) pemerintah dalam hal ini BNP2TKI / BP3TKI berkewajiban memberikan perlindungan kepada TKI selama masa sebelum pemberangkatan, masa penempatan, dan masa purna penempatan. 2. Adapun kewajiban perusahaan penempatan TKI swasta (PT) adalah diatur dalam Pasal 82, yaitu : “Pelaksana penempatan TKI swasta bertanggung jawab untuk memberikan perlindungan kepada calon TKI/TKI sesuai dengan perjanjian penempatan,“. Sementara dalam perjanjian penempatan menurut pasal 52, ditegaskan sekurang-kurangnya memuat : • Huruf (f) mensyaratkan “ Jaminan pelaksana penempatan TKI swasta kepada calon TKI dalam hal Pengguna tidak memenuhi kewajibannya kepada TKI sesuai perjanjian kerja”; dan • Huruf (i) tanggung jawab PPTKIS untuk pengurusan penyelesaian masalah;

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

153


3. Selain itu jika PPTKIS membandel, kita bisa menuntut supaya dana jaminan dalam bentuk deposito milik PPTKIS agar dicairkan untuk “nalangi” majikan yang nakal (tidak membayar gaji) sebagaimana diatur dalam pasal Pasal 16, yang berbunyi : “Deposito hanya dapat dicairkan dalam hal pelaksana penempatan TKI swasta tidak memenuhi kewajiban terhadap calon TKI/TKI sebagaimana telah diperjanjikan dalam perjanjian penempatan”. 4. Jika memang ada indikasi kesengajaan dari Perusahaan yang menempatkan buruh migran untuk eksploitasi (kerja paksa, eksploitasi ekonomi maupun seksual), kita bisa langsung mengadukan masalah ini kepada kepolisian di wilayah kediaman perusahaan yang memberangkatkan berdasarkan Undang-undang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang (PTPPO) sebagaimana diatur dalam UU. No. 21 Tahun 2007.

154

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Dewan Pimpinan Nasional Serikat Buruh Migran Indonesia

Contoh I Surat Pengaduan kepada BP3TKI

Jalan Pengadegan Utara I, No.1B, RT.08, RW.06, Pengadegan Pancoran, Jakarta Selatan, Telp/Fax 021-79193879, sekretariat@sbmi.or.id, http://sbmi.or.id

No : ‌../SP/DPN-SBMI/XI/2014 Lamp : 1 bundel Perihal : Pembayaran Gaji Sulastri bt Kusnan

Jakarta, 18 Desember 2014

Kepada yang terhormat, Bapak Delta Kepala BP3TKI Ciracas Di Jakarta Timur Dengan Hormat, Melalui surat ini kami Suparwanto, pekerjaan tani, yang dalam hal ini berdasar surat kuasa khusus tertanggal 12 Februari 2011 dari Sulastri bt Kusnan seorang buruh migran / TKW yang bekerja di Saudi Arabia (copy surat kuasa terlampir), dengan ini menyampaikan pengaduan sebagai berikut: 1. Sulastri diberangkatkan oleh PT. Dunia Baru beralamat di Jl. Empu Girang No. 8, Surabaya pada Januari 2009, dan dipulangkan Januari 2011; 2. Sulastri bekerja pada majikan selama dua tahun, dan saat selesai kontrak dan dipulangkan ke Indonesia, majikan hanya memberi gaji selama enam belas bulan, sehingga gajinya masih kurang delapan bulan; 3. Bahwa Sesuai dengan undang-undang No. 39 Tahun 2004 serta perjanjian kerja antara Suwarti dengan majikannya, Sulastri berhak atas gaji yang belum dibayar selama delapan bulan; Bersama surat ini kami lampirkan kronologi dan bukti – bukti kasus ini. Berdasarkan hal tersebut, kami selaku kuasa hukum, mendesak kepala BP3TKI Ciracas agar memerintahkan PT. Dunia Baru yang memberangkatkan Sulastri mengurus gaji yang belum dibayar tersebut, dan segera menyerahkan kepada yang bersangkutan. Demikian surat ini disampaikan, atas ditanganinya pengaduan ini diucapkan terimakasih. Hormat kami, Kuasa Hukum Ttd Hariyanti Tembusan : 1. BNP2TKI d Jakarta 2. Pimpinan PT Dunia Baru 3. Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

155


Contoh II Surat Tanggapan atas jawaban dari PT. DuniBaru

Dewan Pimpinan Nasional Serikat Buruh Migran Indonesia

Jalan Pengadegan Utara I, No.1B, RT.08, RW.06, Pengadegan Pancoran, Jakarta Selatan, Telp/Fax 021-79193879, sekretariat@sbmi.or.id, http://sbmi.or.id

No : 18/SP/DPN-SBMI/XI/2014 Lamp. : 1 bundel Hal : Tanggapan atas jawaban PT. Dunia Baru

Jakarta, 18 Desember 2014

Kepada yang terhormat, Bapak Drs. Sudardjiono, SH. MH. Kepala BP3TKI Ciracas Di Jakarta Timur Dengan Hormat, Melalui surat ini kami Suparwanto, yang dalam hal ini mewakili Sulastri bt Kusnan dengan ini menyampaikan tanggapan atas jawaban dari PT. Dunia Baru, sebagai berikut : 1. Sebagai kuasa, kami tetap pada tuntutan kami semula, yaitu PT. Dunia Baru harus segera mengurus gaji Sulastri bt Kusnan berdasarkan bukti-bukti yang kami lampirkan; 2. Bahwa karena gaji adalah hak atas pekerjaan yang sudah dilakukan Sulastri, maka jika PT. Dunia Baru mengabaikan kewajibannya, kami menuntut agar Pembayaran gaji Sulastri dilakukan dengan cara mencairkan dana jaminan deposito sebagaimana diatur dalam pasal 16 UU No. 39 Tahun 2004; Demikian surat ini disampaikan, atas dikabulkannya tuntutan kami, diucapkan terimakasih. Hormat kami, Ttd Hariyanti

156

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Dewan Pimpinan Nasional Serikat Buruh Migran Indonesia

Contoh II Surat Tanggapan atas jawaban dari PT. Dunia Baru

Jalan Pengadegan Utara I, No.1B, RT.08, RW.06, Pengadegan Pancoran, Jakarta Selatan, Telp/Fax 021-79193879, sekretariat@sbmi.or.id, http://sbmi.or.id

No : 18/SP/DPN-SBMI/XI/2014 Lamp. : 1 bundel Hal : Tanggapan atas jawaban PT. Dunia Baru

Jakarta, 18 Desember 2014

Kepada yang terhormat, Bapak Drs. Sudardjiono, SH. MH. Kepala BP3TKI Ciracas Di Jakarta Timur Dengan Hormat, Melalui surat ini kami Suparwanto, yang dalam hal ini mewakili Sulastri bt Kusnan dengan ini menyampaikan tanggapan atas jawaban dari PT. Dunia Baru, sebagai berikut : 1. Setelah masalah ini diskusikan dengan konsultan hukum, terdapat indikasi kuat bahwa PT. Dunia Baru telah melakukan praktik perdagangan manusia; 2. Menyangkut pembayaran gaji Sulastri, kami mendesak BP3TKI tetap menangani dan mengawal hingga dibayarkannya gaji Sulastri; 3. Sedangkan pada perkara perdagangan manusia kami akan segera laporkan secara terpisah ke Kepolisian Polda Metro Jaya. Dan apabila nanti BP3TKI diperlukan bantuannya sebagai saksi mohon kesediannya untuk menjadi saksi di kepolisian maupun di pengadilan. Demikian surat tanggapan ini disampaikan, atas kerjasamanya selama ini diucapkan terimakasih. Hormat kami, Ttd Hariyanti Tembusan : 1. 2. 3.

CATATAN PENTING

Kepala BNP2TKI Bapak Kapolda Metro Jaya Bapak Kapolri

Pada contoh kasus Sulastri ini bisa disebut sebagai kasus perdagangan orang sebagaimana diatur dalam UU No. 21 tahun 2007, apabila : 1. 2. 3. 4.

Jika proses perekrutannya ada unsur penipuan, janji-janji muluk, jeratan hutang Ada pemindahan/pengangkutan, Ada penerimaan Terdapat/ada eksploitasi baik ekonomi maupun seksual

Apabila proses perekrutan terhadap seseorang yang masih anak-anak, maka jika terbukti bahwa saat direkrut masih berusia di bawah 18 tahun, maka sudah dikatakan sebagai perdagangan manusia.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

157


158

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Mengirimkan Surat Pengaduan

SESI X

Tujuan

1. Peserta paham bahwa pengiriman surat merupakan hal penting dalam penanganan kasus; 2. Peserta paham cara – cara pengiriman surat yang aman; 3. Peserta paham adanya biaya yang harus dikeluarkan untuk pengiriman itu.

Metode

Ceramah Diskusi Praktik

Alat

Amplop dinas berbagai ukuran; Lem kertas; Contoh resi pengiriman surat kilat dari jasa pos; Contoh buku ekspedisi; Contoh lembar tanda terima; Tanda terima dari paket titipan kilat , Contoh resi Kirim melalui fax, E-mail

Waktu

120 menit

Tahapan Belajar 1.

Fasilitator memulai dengan mengingatkan peserta tentang apa saja yang sudah dilatihkan sampai hari ini, yaitu sampai pada pembuatan surat pengaduan. Jika surat pengaduan sudah dibuat, bukti-bukti sudah ditata dan dilampirkan, berikutnya adalah memasukkan dalam amplop dan mengirim surat; 2. Kemudian panggil salah satu peserta untuk membaca cerita kasus, dan meminta peserta yang lain untuk menyimak? Dan menjawab pertanyaan berikut secara bersama-sama: a. Apa yang salah dalam pengiriman surat ini ? b. Apa yang seharusnya dilakukan oleh Sukarton ? c. Apa yang sebenarnya bisa dilakukan Suwandi agar suratnya bisa sampai ke tangan pimpinan PPTKIS dengan aman ? d. Apa saja yang harus dituliskan pada amplop surat? e. Apa akibatnya jika pak Wagino tahu bahwa surat yang dikirim Sukarton tidak sampai pada tujuan? f. Sebutkan cara-cara pengiriman surat yang aman, sehingga surat yang dikirim tidak akan hilang ? 3. Selesai diskusi, peserta diminta melipat dan memasukkan surat ke dalam amplop dan menuliskan alamat pengirim dan tujuan surat dan amplop di lem (Sedangkan khusus kelompok fax dan email amplop tidak usah dilem) 4. Selanjutnya peserta dibagi menjadi empat atau lima kelompok penugasan berdasarkan cara pengiriman surat, yaitu: a. Satu kelompok mengirimkan surat melalui kantor pos dengan cara kilat tercatat; b. Satu kelompok mengirimkan surat melalui kantor pos dengan buku ekspedisi; c. Satu kelompok mengirimkan surat melalui jasa titipan; d. Satu kelompok mengirim surat melalui faximili; e. Satu kelompok mengirimkan surat melalui E-mail

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

159


5. Setelah selesai mengirimkan surat, wakil kelompok presentasi hasil kerjanya meliputi : a. Berapa lama proses pengiriman surat yang dilakukan; b. Apa saja kebutuhan yang diperlukan untuk mengirimkan surat; c. Berapa biaya yang dikeluarkan untuk pengiriman surat; d. Adakah bukti yang dibawa yang menunjukkan bahwa surat tersebut sudah dikirimkan; 6. Setelah semua wakil kelompok melakukan presentasi, fasilitator bertanya secara acak pada peserta apakah pengiriman surat ini sudah dipahami oleh peserta? Selanjutnya fasilitator memberikan penegasan, yaitu : a. Pengiriman surat itu penting dan juga mempengaruhi lamanya waktu penyelesaian kasus yang ditangani. b. Selain itu ternyata ada banyak pilihan cara berkirim surat, dalam kaitan penanganan kasus yang penting adalah ada bukti pengiriman yang kita bisa bawa; c. Dalam hal biaya pengiriman surat ternyata berbeda antara cara yang satu dengan yang lain, sehingga hal ini berpengaruh pada kemampuan keuangan dari organisasi atau klien. 7. Sesi ditutup dengan ucapan terima kasih kepada semua peserta.

Cerita kasus

Nasib Surat Yang Dititipkan Wagino bingung anaknya bernama Suwarti yang sedang bekerja di Hong Kong mengabarkan sudah empat bulan tidak digaji. Pada suatu waktu Wagino menemukan organisasi yang membela nasib TKI. Di sana dia bertemu Sukarton salah satu aktivis organisasi tersebut dan minta bantuan agar gaji anaknya bisa dibayar majikan. Jika dianalisa, gaji tidak dibayar merupakan masalah yang masih menjadi tanggungjawab Perusahaan Penempatan TKI Swasta (PPTKIS) yang memberangkatkan. Oleh karena itu Sukarton membuat surat pengaduan kepada PPTKIS dan surat juga ditembuskan kepada BNP2TKI dan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Karena ingin cepat sampai, oleh Sukarton surat pengaduan tersebut dititipkan ke Suwandi, karena dia dengar Suwandi akan pergi ke rumah saudaranya di Jakarta dan rumahnya dekat dengan alamat PPTKIS tersebut. Sesampai di Jakarta, surat diantar ke alamat PPTKIS, akan tetapi Karena Suwandi tidak bisa masuk ke kantor PPTKIS, surat dititipkan kepada seorang yang mengaku bekerja di situ. Sampai berminggu-minggu bahkan sampai dua bulan tidak ada perkembangan apapun dari PPTKIS. Saat Sukarton telepon ke kantor PPTKIS dijawab bahwa mereka tidak pernah menerima surat pengaduan kasus perihal tuntutan gaji atas nama Suwarti. Akhirnya PPTKIS meminta agar Sukarton mengirim ulang suratnya, agar bisa diketahui apa permasalahannya. Dengan dongkol Sukarton mengirimkan lagi surat pengaduan melalui fax, dan dua minggu kemudian PPTKIS mengabarkan bahwa Gaji Suwarti memang belum dibayarkan karena Majikan pergi ke luar negeri. Tetapi sekarang sudah pulang dan gaji sudah diberikan semuanya.

160

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Keuangan Organisasi dan Penanganan Kasus

SESI XI

Tujuan 1. 2. 3. 4.

Peserta paham organisasi memerlukan dana untuk beraktivitas; Peserta paham sumber-sumber pendanaan organisasi; Peserta paham dana yang diperuntukkan dalam penanganan kasus Peserta paham cara pengelolaan keuangan;

Metode

Ceramah Diskusi kelompok Pleno

Alat

Bacaan Keuangan Organisasi dan Penanganan Kasus; Contoh bukti pengeluaran (nota, resi, dll) Contoh buku kas (debet kredit) Contoh bukti penerimaan (kuitansi) Contoh laporan keuangan kepada klien

Waktu

120 menit

Tahapan Belajar

1. fasilitator memulai dengan menyapa peserta; 2. Ingatkan kepada semua peserta bahwa sesi ini bicara soal uang, di mana persoalan uang ini sangat sensitif dan pegiat harus sangat hati-hati, jujur, tertib administrasi dan transparan atau tidak ditutup-tutupi; 3. Fasilitator memulai dengan memaparkan materi keuangan organisasi dan penanganan kasus; 4. Setelah selesai, peserta dipersilahkan bertanya untuk dibahas bersama-sama; 5. Jika tidak ada lagi pertanyaan, peserta diajak untuk mendiskusikan beberapa pertanyaan; 6. Peserta dibagi menjadi tiga kelompok, dan masing masing menjawab pertanyaan sebagai berikut: a. Dari mana organisasi anda mendapat uang untuk mendanai kegiatan? b. Apa saja biaya-biaya yang diperlukan untuk menangani kasus buruh migran, dan berapa besarnya?; c. Bolehkah organisasi memungut uang kepada orang yang mengadukan kasusnya? dan berapa jumlahnya? d. Siapa sebaiknya yang bertugas mencatat dan memegang uang organisasi? e. Kepada siapa dan kapan penggunaan dana penanganan kasus dilaporkan ? f. Apa sanksi/hukuman jika ada yang menyalahgunakan uang organisasi? 7. Presentasi semua kelompok secara singkat, dan hasil kerja kelompok ditempel di depan bisa dilihat peserta; 8. Fasilitator meminta satu orang peserta untuk membuat catatan kesimpulan dengan menuliskan pada tabel pendanaan yang dipersiapkan seperti di bawah; 9. Fasilitator memandu dengan memulai menanyakan kepada peserta, dan peserta di depan menuliskan jawaban.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

161


162

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hand Out

Tabel Pendanaan organisasi dan penanganan kasus

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

163


Keuangan Organisasi dan Penanganan Kasus

Organisasi rakyat (ORA) atau community based organisation (CBO) yang bermunculan di berbagai daerah dan mengelola berbagai isu maupun kegiatan seringkali diperhadapkan dengan persoalan keuangan. Ada kalanya pelaku organisasi sangat bergantung pada ada atau tidaknya uang, ada organisasi yang setiap kali ada kegiatan melakukan iuran, ada organisasi yang memutuskan untuk memungut iuran secara berkala kepada anggota. Di lain organisasi, ORA atau CBO tadi memiliki usaha produktif, sehingga organisasi ini mampu mendanai segala aktivitasnya tanpa memungut uang dari anggotanya. Bahkan ada organisasi yang sangat tertata dalam hal keuangan karena memperoleh berbagai bantuan dari pihak ketiga, mulai bantuan pengelolaannya (manajemen) sampai bantuan uang. Pendanaan untuk penanganan kasus merupakan masalah penting yang dari awal harus tuntas dibicarakan oleh organisasi. Hal berkait dengan uang ini sangat sensitif dalam arti sering menimbulkan persoalan yang serius bahkan bisa mengancam keberadaan organisasi. Isu korupsi, pemerasan, mengambil kuntungan pribadi, kecemburuan sosial, sering menjadi penyebab perbedaan pendapat atau yang berujung pecahnya kerja sama, bahkan organisasi bubar gara-gara persoalan uang. Untuk menghindari hal ini perlu dibicarakan dan diatur sejak awal, apakah organisasi boleh atau tidak boleh memungut uang dari orang yang dibantu, jika tidak boleh siapa yang membayar penegluaran, dan kalau boleh berapa, digunakan untuk apa saja uang tersebut, bagaimana pelaporannya, kepada siapa melaporkannya dan sebagainya. Terkadang organisasi rakyat sering berperilaku seperti lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang tidak memungut biaya penanganan kasus. Hal itu sangat dimungkinkan karena LSM memiliki donor/donatur tetap, dimana segala keperluan LSM dicover, mulai biaya rutin kantor, operasional, hingga gaji staf. Karena organisasi rakyat adalah organisasi yang dibentuk, dijalankan, dan digerakkan oleh rakyat maka pendanaannya juga oleh rakyat. Oleh karena itu, jika organisasi rakyat menanggung segala pembiayaannya, maka jelas membebani organisasi, dan pada gilirannya organisasi ditingalkan pegiat. Dalam situasi penyelesaian kasus yang masih sentralistik (terpusat di Jakarta) atau kota-kota besar lainnya (ibu kota propinsi) seperti sekarang ini, pendanaan untuk penanganan kasus jelas lebih besar. Oleh karena itu bagaimana agar organisasi rakyat dan aktivisnya tidak terbebani, maka organisasi boleh memungut uang dari orang yang meminta bantuan penyelesaian perkara. Terkait pungutan, butuh rasionalisasi apakah pungutan membebani buruh migran atau keluarga yang meminta bantuan, bahkan jika yang meminta bantuan hukum itu orang yang sama sekali tidak mampu, maka mereka tidak boleh ditolak dengan alasan tidak ada dana. Oleh karena itu, organisasi harus punya dana untuk bisa beraktivitas, tetapi dari mana sumber pendanaan organisasi?. Hal yang lazim adalah melalui iuran anggota. Beberapa organisasi kadang mengembangkan usaha seperti menjual produk baik barang maupun jasa dan bantuan pihak ketiga yang tidak mengikat. Dengan demikian jika ada orang yang meminta bantuan hukum, jelas hal itu adalah imbalan atas jasa yang dilakukan oleh organisasi. Dalam budaya masyarakat Indonesia (khususnya jawa), ada pepatah “jer basuki mawa beya� artinya jika mengharapkan keberhasilan, orang itu harus bersedia menanggung/mengeluarkan biaya. Karenanya baik diminta atau tidak, kebiasaan masyarakat kita selalu berupaya untuk memberi uang sebagai ongkos/biaya atas jasa yang telah mereka terima. Pengalaman SBMI di berbagai daerah di Indonesia, setelah proses penanganan perkara selesai dan membuahkan hasil, seringkali masyarakat yang terbantu memberi ucapan terima kasih kepada lembaga/ organisasi. Ucapan terima kasih ini bisa berbentuk macam-macam, ada kalanya berupa uang, tetapi ada pula dalam bentuk in-natura atau berupa barang-barang. Hal yang butuh dipastikan saat menerima uang atau barang adalah terkait transparansi. Penerimaan uang atau barang hendaknya dibuatkan tanda terima atas nama organisasi dan secara berkala dilaporkan baik internal organisasi, maupun kepada para pihak terkait. Proses transparansi seperti di atas akan membantu meminimalisir potensi konflik antar dalam organisasi.

164

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Proses penanganan kasus membutuhkan pendanaan, pendanaan itu meliputi biaya administrasi dan biaya operasional. Selain biaya penanganan kasus, terdapat juga beban biaya operasional organisasi seperti pembayaran listrik, air, alat tulis kantor seperti kertas, tinta, amplop, lem, ongkos-ongkos perbaikan, dan lain-lain. Adapun biaya-biaya yang dikeluarkan untuk biaya administrasi dan operasional meliputi dibawah ini : A. Biaya administrasi penanganan kasus meliputi: 1. Pembelian kertas atau alat tulis kantor; 2. Biaya pengetikan; 3. Biaya meterai; 4. Biaya foto coppy; 5. Biaya pengiriman melalui pos; 6. Biaya pengiriman melalui fax; 7. Biaya telepon; B. Biaya operasional meliputi: 1. Biaya transportasi, 2. Biaya makan; 3. Biaya penginapan; C. Biaya biaya lain: 1. Pendaftaran gugatan; 2. Biaya transportasi sidang; 3. Biaya makan; 4. foto copy bukti-bukti; 5. Biaya materai D. Biaya rutin: Sedangkan selain biaya penanganan kasus di atas, masih diperlukan pembiayaan untuk kelangsungan organisasi, meliputi biaya rutin seperti listrik, air pam, pembelian alat tulis kantor (ATK), dan perbaikan ATK. Pembiayaan ini merupakan subsidi/sumbangan dari organisasi kepada pemilik rumah/bangunan yang dipinjamkan untuk dijadikan sekrtetariat organisasi. Selain biaya rutin tersebut, masih ada pengeluaran lain yang harus ditanggung organisasi, yaitu biaya transportasi, jamuan makan tamu dan konsumsi saat rapat, atau biaya yang dikeluarkan jika sedang ada kegiatan tertentu. E. Transparansi Dalam mengelola keuangan ada beberapa hal yang perlu diperhatikan organisasi agar terhindar dari peselisihan dan kecurigaan menyangkut uang yang dikelola organisasi, intinya ada beberapa prinsip yang perlu dijalankan organisasi, yaitu: 1. Ada aturan tertulis yang diputuskan organisasi tentang boleh tidaknya memungut biaya perkara, dan berapa rupiah yang boleh dipungut dari pihak yang mengadukan kasusnya; 2. Mencatat segala pemasukan maupun pengeluaran; 3. Segala pengeluaran harus didukung bukti yang sah; 4. Disepakati penggunaannya untuk apa saja; 5. Pelaporan keuangan secara berkala; 6. Membuat aturan sanksi/hukuman akibat penyalahgunaan uang

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

165


166

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Rencana Tindak Lanjut

SESI XII

Tujuan

1. Peserta sadar terdorong melakukan suatu upaya pembelaan terhadap buruh migran di desanya; 2. Peserta sadar perlunya sebuah wadah untuk melakukan upaya pembelaan kepada buruh migran; 3. Agar setelah pelatihan ini peserta memiliki rencana kerja hinga terbentuknya sebuah wadah/organisasi di desa;

Metode

Ceramah Kerja kelompok

Alat

Kertas plano Spidol Lakban Tabel rencana kegiatan

Waktu

240 menit

Tahapan Belajar 1.

2. 3. 4. 5. 6. 7.

8. 9.

Ingatkan bahwa peserta telah menerima materi, informasi, ketrampilan dan pengalaman mengerjakan berbagai tugas kerja kelompok untuk memahami dan mengatasi permasalahan yang dialami buruh migran, dan mana kira-kira yang masih memerlukan penjelasan; Jika masih ada yang kurang jelas, mintakan jawaban kepada peserta yang lain, jawab pertanyaan jika sudah tidak ada jawaban dari peserta; Tekankan sekali lagi bahwa dalam sesi paralegal telah dibahas bagaimana paralegal harus berkiprah untuk masyarakatnya, yaitu membentuk sebuah kelompok/organisasi yang di dalamnya memberikan penguatan masyarakat, pendidikan hukum, memberikan bantuan hukum; Ingatkan bahwa disekitar kita banyak masalah yang dialami buruh migran, banyak dari mereka tidak tahu bahwa dirinya bermasalah, tidak tahu bagaimana mereka mengatasi masalah, mereka tidak tahu bahwa sengaja dibuat tidak pernah mengerti hak–haknya. Dalam situasi semacam itulah kehadiran paralegal sangat dibutuhkan masyarakat untuk mencerdaskan rakyat, merubah keadaan, dan membela masalah yang dialami masyarakat. Berikan pengantar tentang organisasi bantuan hukum di desa (lihat makalah) Bagi peserta menjadi empat kelompok, dan masing-masing mengerjakan tugas secara kelompok. Ingatkan bahwa walalupun kerja kelompok, tetapi tujuan dari Sesi ini ada satu yaitu bagaimana peserta dari desa ini sepakat untuk melakukan sesuatu. Sehingga mohon dicermati hasil kelompok lain, semakin banyak pendapat semakin baik. Jika selesai, beri kesempatan pada setiap kelompok untuk presentasi, dan minta semua peserta untuk membantu menyempurnakan hasil kerja kelompok; Hasil kerja kelompok ini merupakan kesepakatan awal untuk ditindaklanjuti dalam proses pengorganisasian oleh fasilitator desa dalam rangka pembentukan dan penguatan organisasi basis.

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

167


168

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Hand Out Pertanyaan untuk kelompok I

Organisasi Dalam kehidupan sehari-hari banyak fakta yang dialami buruh migran yaitu : 1. Masyarakat tidak pernah mengerti hak-haknya karena tidak mendapatkan informasi; 2. Banyak buruh warga yang menjadi korban perdagangan manusia. Maksudnya belum cukup umur dipalsukan sehingga bisa diberangkatkan, kerja melampaui kesepakatan dalam kontrak kerja, tidak digaji, dianiaya, dsb. 3. Selain itu banyak sekali permasalahan buruh migran yang tidak tertangani, karena ketidaktahuan dan ketidakmampuan membiayai; 4. Selain itu, banyak pihak tidak peduli kepada masalah yang dialami buruh migran; Pertanyaannya: 1. Menurut anda organisasi apa yang seharusnya ada di desa untuk membantu menangani permasalahan buruh migran? 2. Berapa orang yang akan dilibatkan, dan siapa saja mereka? 3. Di mana organisasi itu bertempat? 4. Bagaimana struktur organisasi yang anda harapkan? 5. Sebutkan urut-urutan kegiatan yang anda lakukan untuk membentuk organisasi di desa anda?

Pertanyaan untuk Kelompok II

Program Penguatan Masyarakat Apabila di desa anda sudah terbentuk sebuah organisasi yang menangani permasalahan buruh migran, anda sadar bahwa kebanyakan warga masyarakat belum sepenuhnya memahami hak asasi yang harus dihormati, dilindungi, dan dipenuhi. Selain itu banyak orang calon maupun buruh migran yang tidak memahami berbagai hal penting lainnya, yaitu : a. b. c. d. e.

Tidak pernah tahu hak-haknya, Tidak mengetahui persyaratan, Tidak mengetahui dokumen yang diperlukan, Tidak mengetahui kalau memalsu dokumen bisa terkena hukuman, Tidak mengetahui kalau ada masalah harus mengadu ke mana.

Pertanyaannya : 1. Program/kegiatan apa saja yang dilakukan organisasi anda agar masyarakat menjadi tahu hak-haknya sehingga tidak terjerumus menjadi korban ketidakadilan? 2. Siapa saja sasaran kegiatan tersebut?, berapa orang yang anda ikutkan /diundang dalam kegiatan tersebut? 3. Apa tujuannya? 4. Di mana kegiatan dilakukan? 5. Kapan kegiatan tersebut dilakukan? 6. Apa saja yang dibutuhkan untuk menyelanggarakan kegiatan itu? (orang, peralatan dan dana); 7. Apa saja bukti bahwa kegiatan tersebut telah berlangsung? 8. Hal-hal apa saja yang mempengaruhi kegiatan, agar kegiatan tersebut berhasil?

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

169


Pertanyaan untuk kelompok III

Tentang program penguatan organisasi Kelompok anda sadar bahwa ternyata masalah yang dialami buruh migran juga bisa menimpa saudara, tetangga, isteri, suami, dan anak anda. Organisasi anda adalah kumpulan orang yang telah mengikuti pelatihan paralegal, namun masih belum merasa mampu mengatasi segala permasalahan yang terjadi, artinya masih memerlukan kerja keras dan menambah ilmu agar bisa mengatasi permasalahan yang terjadi. Pertanyaannya: 1. Bidang apa saja yang dibutuhkan organisasi anda? 2. Jika memerlukan dukungan, kepada siapa saja anda mencari dukungan? 3. Hal apa saja anda memerlukan dukungan? 4. Kegiatan apa yang anda lakukan untuk meningkatkan kemampuan organisasi dalam memberikan bantuan kepada orang lain?

Pertanyaan untuk kelompok IV

Program Bantuan Hukum Jika di desa anda sudah terbentuk sebuah organisasi yang menangani masalah yang diadukan oleh buruh migran atau keluarganya, dan anda menjadi anggotanya. Maka pastikan: Pertanyaannya: 1. Dimanakan sekretariat organisasi anda ini? 2. Bagaimana anda mengatur jadual piket paralegal di organisasi anda? 3. Peralatan apa saja yang dibutuhkan untuk menangani permasalahan buruh migran yang terjadi di desa anda? 4. Bagaimana anda menentukan kapan mendampingi kapan mengambil alih peran? 5. Jika dalam menangani permasalahan mengalami jalan buntu, kepada siapa anda harus berkonsultasi?

170

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN


Contoh Daftar Piket sekretariat

Contoh Struktur Organisasi

MODUL PENDIDIKAN MENENGAH BURUH MIGRAN

171


BAGIKAN PENGALAMAN ANDA, SALING MELINDUNGI SESAMA BMI


Issuu converts static files into: digital portfolios, online yearbooks, online catalogs, digital photo albums and more. Sign up and create your flipbook.