Page 1

TINGGALKAN KUTUK TERIMALAH BERKAT  Oleh 

Derek Prince 

DAFTAR ISI 

Tinggalkan Kutuk­Terimalah Berkat  ­7­  Apa Kata Alkitab Mengenai Berkat  ­15­  Apa Kata Alkitab Mengenai Kutuk  ­19­ 

Judul Asli:  How to Pass From Curse to Blessing 

Ahli Bahasa:  Peter Rondeel 

Berkat dan Kutuk Dalam Berbagai Bentuknya  ­49­  Cara Meninggalkan Kutuk, Menerima Berkat  ­53­


TINGGALKAN KUTUK,

TERIMALAH BERKAT.. S

aya  percaya  bahwa  apa  yang  akan  saya  sampaikan  ini  akan  menolong banyak orang dalam persoalan yang sedang mereka hadapi. Hal  ini telah saya buktikan selama pelayanan saya yang sudah lebih dari lima  puluh tahun sebagai seorang hamba Tuhan. Hal yang saya sampaikan ini  mengandung  kuasa  untuk  mengubah  kehidupan seorang,mengubah  masa  depan sebuah desa atau kota,dan masa depan sebuah gereja, bahkan masa  depan suatu bangsa secara keseluruhan.  Saya  mengetahui  bahwa  banyak  orang  seolah­olah  bergumul  terus  sepanjang hidupnya,melawan sesuatu yang mereka sendiri tidak mengerti  apa  itu  sebenarnya,  sesuatu  yang  menyesalkan  dan  akhirnya  menimbulkan  rasa  frustasi.  Karena  setiap  kali  mereka  hampir  berhasil  mencapai  sesuatu  dalam  kehidupan,  seolah­olah  ada  sesuatu  yang  untuk  menjegal  mereka.  Ada  sesuatu  yang  merintangi  mereka  untuk  menjadi  manusia  seutuhnya,  yaitu  manusia  yang  benar­benar  mereka  dan  yang  dapat  melayani  Tuhan  sepuas  hatinya.  Ada  sesuatu  yang  selalu  saja  membuat  mereka  gagal  meraih  kemenangan  dalam  kehidupan.  Pada  umumnya  mereka  sendiri  tidak  pernah  mengetahui  penyebab  atau  hal  sebenarnya yang mereka hadapi. Tetapi menurut pengalaman saya dalam  pelayanan,  sering  kali  orang­orang  itu  menghadapi  keadaan  demikian  karena mereka berada di bawah suatu kutuk.  Sebaiknya  saya  menceritakan  terlebih  dahulu  bagaimana  saya  sampai  kepada  kesimpulan  tersebut.  Beberapa  puluh  tahun  yang  lalu  saya  berkhotbah di sebuah gereja Presbiterian ( Protestan ) di Amerika Serikat,  dalam rangkaian melayani orang­orang yang ingin dilepaskan dari kuasa  gelap.  Pada  waktu  itu  saya  sudah  selesai  berkhotbah,tetapi  belum  mulai  mendoakan  orang­orang yang  datang  untuk  dilayani. Saya  masih  berdiri  di  mimbar,  dan  mulai  dengan  lebih  cermat  memperhatikan  beberapa  orang di antara para hadirin. Saya melihat suatu keluarga yang berada di  baris paling depan di sebelah kiri saya,yaitu sepasang suami istri dan anak  perempuan  mereka  yang  berusia  belasan  tahun.  Ketika  saya  melihat  mereka,  tiba­tiba  Roh  Kudus  berbicara  kepada  saya,”  Keluarga  itu  berada  di  bawah  suatu  kutuk,”  Entah  bagaimana,  saya  merasa  Tuhan 

menyuruh  saya turun dari mimbar dan mendekati keluarga itu,” Bapak,  saya  percaya Tuhan  berkata  kepada saya bahwa  keluarga Bapak  berada  di bawah suatu  kutuk. Maukah Bapak saya doakan ,  untuk  mematahkan  kutukan    dan  melepaskan  Bapak  dari  padanya,  dalam  nama  Yesus?”  Orang itu langsung menjawab,” Ya”.  Pada waktu itu saya sendiri belum mengetahui mengapa bapak itu begitu  cepat  menerima  keterangan saya  itu. Maka saya  kembali  ke  mimbar dan  menaikkan  sebuah  doa  yang  singkat  untuk  mematahkan  kutuk  itu.  Meskipun  saya  sendiri  cukup  jauh  dari  mereka,  ada  suatu  reaksi  yang  tampak  nyata  sekali  pada  diri  mereka  masing­masing  ketika  kutuk  itu  dipatahkan. Lalu saya perhatikan bahwa kaki kiri anak itu perempuan itu  terbungkus  seluruhnya  oleh  balutan  gips,  dari  pangkal  paha  sampai  ke  telapak  kakinya.  Maka  saya  berjalan  kembali  mendekati  bapak  itu  dan  berkata,”  Bersediakah  Bapa  jika  saya  mendoakan  kesembuhan  anak  Bapak?”  Ia  pun  menjawab,”Ya,  tetapi  asal  Bapak  tahu  saja,  bahwa  menurut  para  dokter  kakinya  tidak  mungkin  sembuh  lagi,  karena  sudah  tiga kali patah dalam waktu delapan belas bulan ini.”  Kalau  saya  mendengar  hal  seperti  itu  sekarang,  yaitu  bahwa  kaki  seseorang  patah  sampai  tiga  kali  dalam  waktu  18  bulan,  saya  tidak  memerlukan  petunjuk  yang  lain  lagi  untuk  memastikan  bahwa  keluarga  tersebut  berada di  bawah suatu  kutuk. Tetapi pada waktu  itu, yang saya  lihat  kaki  anak  itu  seluruhnya  terbalut  gips  yang  telah  mengeras,  maka  saya hanya memegang kakinya itu dan berdoa.  Saya  mengucapkan  sebuah  doa  yang  singkat.  Kisah  yang  sebenarnya  cukup  panjang  dan  berbelit­belit,  tetapi  saya  akan  mengemukakan  garis  besarnya  saja  di  sini.  Tak  lama  kemudian  saya  mendapat  sepucuk  surat  dari  ibu  anak  itu.  Ia  mengucapkan terima  kasih,  kaerena  ketika  mereka  pergi ke rumah sakit untuk membuat foto Rontgen sesudah itu, hasil foto  menunjukkan  bahwa  kaki  anaknya  sudah  sembuh,  maka  tak  lama  kemudian  balutan  gips  itu  dibuka  dan  anak  itu  dapat  berjalan  dengan  normal lagi.  Ketika kemudian merenungkan kembali pengalaman tersebut, tiba­tiba  saya berpikir. Tuhan menyuruh saya untuk berdoa bagi kesembuhan anak  itu,tetapi  terlebih  dahulu  Ia  menunjukkan  kepada  saya  bahwa  keluarga  itu berada di bawah suatu kutuk, sehingga saya harus matahkan kutuk itu  dahulu.  Mengapa  ?  Saya    menyimpulkan  bahwa  anak  itu  tidak  mungkin  dapat  disembuhkan  sebelum  kutuk  itu  dipatahkan.  Dengan  perkataan  lain,  kutuk  itu  bagaikan  suatu  selubung  yang  tak  keliatan  yang  menghalang­halangi  berkat  Tuhan,  yang  seharusnya  diterima  anak  tersebut. Demikianlah, Tuhan  mulai  mengajar saya  mengenai berkat  dan


kutuk  ini.  Ketika  saya  membuka  ayat­ayat  Alkitab,  saya  pun  semakin  kagum,  karena  ternyata  ada  banyak  hal  yang  dikatakan  dalam  Alkitab  mengenai  hal  ini.  Tetapi  saya  juga  heran  mengapa  hal  ini  jarang  sekali  dikhotbahkan di kebanyakan gereja yang saya kenal.  Baru­baru  ini  saya  berada  di  Afrika  Selatan  dan  bertemu  dengan  seorang  wanita  Yahudi  yang  telah  menjadi  orang  Kristen.  Ia  percaya  kepada  Tuhan  Yesus  dan  diselamatkan,  sesudah  itu  ia  juga  mengalami  baptisan  dalam  Roh  Kudus,  Apa  yang  saya  sampaikan  sekarang  merupakan kesaksiannya sendiri, yang ia ceritakan kepada saya dan Ruth,  istri saya.  Wanita  ini  adalah  seorang  sekretaris  direksi  yang  benar­benar  professional.    Pada  suatu  hari  ia  mengikuti  suatu  seminar  Kristen  yang  mengajarkan  mengenai  kuasa  doa,  dan  ia  benar­benar  mempraktekkan  pelajaran yang telah  diterimanya itu.  Ia  meminta  kepada Tuhan supaya  diterima bekerja sebagai sekretaris direksi dengan mendapatkan gaji yang  tertinggi  di  Cape  Town  kota  tempat  ia  tinggal  itu.  Tuhan  pun  mengabulkan  doanya!  Ia  diterima  bekerja  sebagai  sekretaris  direktur  utama  di  sebuah  perusahaan.  Namun  tak  lama  kemudian  ia  mengetahui  bahwa  semua  pimpinan  di  perusahaan  itu  adalah  anggota  dari  suatu  agama sesat yang dipimpin oleh seorang pendeta wanita.  Pada  suatu  hari  direktur  utama  perusahaan  itu  berkata  kepada  sekretarisnya,  “  Ibu  Pendeta  kami  baru­baru  ini  mengucapkan  suatu  berkat atas kami dan kami minta tolong kepada Anda untuk mengetikkan  kata­kata  berkat  yang  telah  diucapkannya  itu.”  Tetapi  ketika  wanita  ini  mulai  mengetikkan  kata­kata  itu  pada  selembar  kertas,  ia  kaget  sekali,  karena  kata­kata  yang  harus  diketik  itu  ternyata  merupakan  mantra.  Sebagai  orang  Kristen  yang  taat,  ia  merasa  tidak  sanggup  untuk  melakukan  pekerjaan  pengetikan  itu.  Maka  ia  pun  menghadap  majikannya dan menyatakan keberatannya.  Ternyata  direktur  itu  tidak  marah,  bahkan  ia  meminta  maaf  ,  karena  tidak  tahu  bahwa  hal  itu  bertentangan  dengan  hati  nurani  sekretarisnya  itu.  Saya  tidak  tahu  persis  apa  yang  kemudian  terjadi,  tetapi  saya  kira  pendeta wanita itu  mendengar  apa yang terjadi, kemudian  mengucapkan  suatu  doa  tertentu  untuk  sekretaris  tersebut.  Yang  jelas,  doa  nya  bukan  doa yang menghasilkan kebaikan! Karena tiba­tiba pada suatu hari, kedua  belah  tangan  sekretaris  itu  terasa  sakit  sekali.  Jari­jari  tangannnya  menjadi bengkok dan kaku, tidak bias digerak­gerakkan lagi. Akibatnya,  ia tak dapat melakukan pekerjaanya sebagi sekretaris. 

Sakitnya semakin menjadi­jadi, sehingga ia tidak dapat tidur pada malam  hari. Ia bahkan tak dapat tidur seranjang dengan suaminya, sebab setiap  kali tempat tidurnya bergoyang karenakan suaminya, jari­jari tangannya  terasa  sakit  sekali.  Akhirnya  ia  pergi  ke  dokter  spesialis,  dan  melalui  pemeriksaan yang teliti disimpulkan bahwa ia mengidap penyakin arthritis  rematik ( sejenis penyakit tulang).  Wanita yahudi itu  mempunya teman yang juga seorang Kristen dan yang  pernah mendengarkan seri kaset khotbah saya dalam bahasa Inggris yang  berjudul “Kutukan, Apa Penyebabnya dan Bagaimana Cara Terlepas? “.  Teman  tersebut  segera  meminjamkan  seri  kaset  itu  kepadanya,  lalu  mereka  mendengarkannya  bersama­sama.  Mereka  mendengarkan  ketiga  kaset  khotbah  itu.  Tetapi  anehnya,  ketika  mereka  sampai  pada  bagian  akhir  kaset  yang  ketiga,  tiba­tiba  kasetnya  macet,  persis  pada  bagian  disaat  saya  mengajarkan  doa  yang  harus  diucapkan  untuk  meminta  kepada  Tuhan  agar  melapaskan  para  pendengar  dari  kutukan  yang  mengikat  mereka.  Kaset  tersebut  tidak  bisa  maju,  tidak  bisa  juga  mundur,  bahkan  dipencet  keluar  pun  tidak  bisa!  Benar­benar  pekerjaan  Iblis! Tetapi untungnya, teman yang membawa kaset itu sebelumnya telah  mengetikkan kata­kata doa kelepasan itu di sehelai kertas. Dan saat itu ia  juga membawa serta kertas tersebut.  Wanita  yahudi  itu    adalah    seorang  intelektual  dan    ia  tidak  begitu  mempercayai  masalah  kutuk  itu.  Sebenarnya  ia  mendengarkan  kaset  itu  hanya  karena tidak  mau  menyinggung perasaan temannya. Maka tatkala  ia  diminta  mengucapkan  doa  yang  tertulis  itu,  pada  mulanya  ia  pun  menolak.  Tetapi  setelah  dibujuk,  akhirnya  ia  bersedia  juga  membacakan  doa  itu.  Begitu  membacakan  doa  itu  (  yang  tidak  sampai  empat  menit  lamanya),  tiba­tiba  semua  jari  tangannya  menjadi  lurus  dan  normal  kembali.  Rasa  sakitnya  hilang  dan  pada  akhir  doa  itu,  ia  telah  sembuh  sama  sekali!  Segera  ia  kembali  ke  dokter  memeriksanya  semula,  dan  setelah  diperiksa  ulang,  dokter  pun  menyatakan  bahwa  ia  telah  sembuh  total.  Tetapi  ada  sesuatu  yang  perlu  diperhatikan  di  sini.  Semua  itu  terjadi  hanya  karena  suatu  hal.  Pada  saat  itu  tidak  ada  orang  yang  mendoakan  kesembuhannya.  Satu­satunya  yang  ada  hanyalah  doa  yang  dipanjatkan  untuk mematahkan kutuk.  Nah,  sekarang  marilah  kita  memeriksa  Alkitab  dan  melihat  apa  yang  dikatakan di dalamnya mengenai hal berkat dan kutuk itu.  Rupanya  Alkitab  mengatakan  cukup  banyak  mengenai  hal  ini.  Anda  mungkin heran setelah mengetahui, betapa banyaknya keterangan Alkitab


APA KATA ALKITAB MENGENAI BERKAT…

mengenai  berkat  dan  kutuk.  Biasanya,  berkat  dan  kutuk  dinyatakan  melalui kata­kata, baik secara lisan atau tertulis. Tetapi kata­kata itu jelas  bukan kata­kata yang biasa. Kata­kata itu mengandung suatu kuasa yang  supranatural,  yang  ajaib  (  gaib  ).  Kuasa    dalam  kata­kata  itu  ada 

kalanya berasal dari Tuhan, tetapi ada kalanya juga dari Iblis.  Salah  satu  hal  yang  istimewa  mengenai  berkat  atau  pun  kutuk  itu  adalah,  bahwa  dampaknya  dapat  dirasakan  sampai  pada  keturunan­  keturunan yang berikutnya. Karena itu, orang yang mendapatkan berkat  atau pun kutuk, sering tidak mengetahui asal mula datangnya berkat atau  kutuk  itu.  Sebab  bisa  saja  berasal  dari  masa  lampau,  bahkan  sampai  ratusan tahun sebelumnya.  Beberapa tahun yang  lalu saya berkhotbah  mengenai  hal   ini   di    kota  Adelaide  di Australia. Seorang  ibu yang  mendengarkan khotbah saya  itu  kemudian menulis surat kepada saya. Rupanya ia seorang dari keturunan  bangsa  Skotlandia,  dan  nenek  moyangnya  berasal  dari  sebuah  keluarga  bermarga  Nixon.  Ibu  itu  mengetahui  (  dan  ia  memberikan  fotokopi  dokumen  sebagai  buktinya  )  bahwa  pada  abad  ke­16  Uskup  Gereja  Skotlandia  pernah  mengutuk  keluarga  Nixon  itu  (  karena  perang  suku  yang sering terjadi antara orang Skot dan orang Inggris pada waktu itu).  Ibu  itu  akhirnya  menyadari  bahwa  hingga  empat  ratus  tahun  kemudian  berbagai musibah terjadi dalam keluarganya sebagai akibat dari kutukan  uskup tersebut. Anda boleh geleng­geleng kepala dan merasa heran, tetapi  sekarang  saya  akan  menunjukkan  beberapa  contoh  yang  terdapat  dalam  Alkitab mengenai hal ini.  Jadi,  kutuk  atau  berkat  itu  sebenarnya  adalah  kata­kata  atau  ucapan  yang  berisi  suatu  kekuatan  gaib,  yang  dapat  berasal  dari  Tuhan  tetapi  mungkin juga dari Iblis. Dan kata­kata itu jelas  membawa suatu dampak  atas  kehidupan  orang  dan  sedikit  banyak  menentukan  nasib  yang  akan  mereka  alami.  Seringkali  kutuk  atau  berkat  tersebut  akan  diteruskan  kepada  keturunan  mereka  yang  selanjutnya  bahkan  sampai  beribu­ribu  tahun kemudian.  Tetapi  sejak  pertama  perlu  saya  tegaskan  di  sini,  bahwa  seandainya  Anda berada di bawah suatu kutuk, Tuhan dapat menolong Anda, karena  Ia telah menyediakan obat penawarnya. Tetapi terlebih dahulu saya ingin  memberikan suatu gambaran yang lebih luas mengenai hal ini.  —oOo— 

K

ita  akan  mulai  dengan  melihat  beberapa  contoh  mengenai  berkat  yang disebutkan dalam Alkitab.  Contoh  yang  pertama  terdapat  dalam  Kejadian  pasal  22  yang  menceritakan  tentang  ketaatan  Abraham  ketika  Tuhan  menyuruhnya  mempersembahkan  Ishak,  anaknya  itu  sebagai  kurban  sembelihan.  Pada  akhirnya  Tuhan  pun  menyediakan  seekor  domba  jantan  yang  harus  dipersembahkan sebagai ganti Ishak.  Untuk kedua kalinya berserulah Malaikat TUHAN dari langit kepada  Abraham,  kata­Nya: “ Aku bersumpah demi diri­Ku sendiri demikianlah firman  TUHAN­: Karena engkau telah berbuat demikian, dan engkau tidak segan­  segan untuk menyerahkan anakmu yang tunggal kepada­Ku,  “maka Aku akan memberkati engkau berlimpah­limpah dan membuat  keturunanmu sangat banyak seperti bintang di langit dan seperti pasir di tepi  laut, dan keturunanmu itu akan menduduki kota­kota musuhnya.”  ( Kejadian 22:15­27 )  Perhatian, bahwa berkat itu akan turun terus menerus atas anak­cucuk  ( keturunan ).  ( Ishak ). Kemudian dikatakan,  “ Oleh keturunanmulah semua bangsa di bumi akan mendapat berkat,  karena engkau mendengarkan firman­Ku.”  ( Kejadian 22:18 )  Penting  sekali  untuk  diperhatikan,  apa  sebabnya  berkat  itu  diturunkan.  Hal itu adalah karena Abraham mendengarkan ( artinya, menaati ) suara  TUHAN. Memang itulah kunci untuk  mendapatkan berkat dari TUHAN,  yaitu  ketaatan.  Selanjutnya,  kalau  Anda  membaca  terus  sampai  Kejadian  pasal  27,  di  situ  Anda  akan  melihat  bagaimana  Ishak  pada  gilirannya  memberkati  Yakub,  anaknya.  Tetapi  seperti  Anda  ketahui,  pada  saat  itu  Ishak  sebenarnya  menyangka  bahwa  ia  sedang  memberkati  Esau,  anak


sulungnya.  Padahal  pada  saat  itu  Esau  sedang  berburu  rusa  di  hutan  untuk  menyiapkan  makanan  yang  dipesan  ayahnya.  Ternyata  yang  mendapatkan  berkat  adalah  Yakub,  adiknya,  karena  siasat  Ribka,  istri  Ishak  yang  menyuruh  anak  emasnya  itu  untuk  menyamar  sebagai  Esau.  Untuk  mengelabui  Ishak  yang  telah  buta  itu,  istrinya  menyuruh  Yakub  mengenakan  pakaian  Esau  dan  memasakkan  seorang  anak  kambing  sebagai pengganti daging yang dijanjikan oleh Esau.  Ribka  membuat  masakan  kesukaan  Ishak,  dan  kulit  kambing  itu  pun  diikatkannya  pada  leher  dan  kedua  belah  tangan  Yakub  supaya  menyerupai  tubuh  Esau  yang  berbulu  (  karena  Yakub  berkulit  mulus,  sedang kan Esau berbulu lebat ). 

“dan siapa yang memberkati engkau, diberkatilah ia.”  Bayangkanlah  ,  betapa  luar  biasanya  berkat  yang  diucapkan  pada  waktu  itu,  dan  berkat  itu  akan  turun  atau  keturunan­keturunan  Yakub  yang selanjutnya.  Tidak  lama  kemudian,  datanglah  Esau  dengan  membawa  daging  yang  telah  dimasaknya.  Ia  menawarkannya  kepada  ayahnya.  Maka  ayahnya  pun  sadar  bahwa  ia  telah  ditipu  dan  bahwa  yang  telah  diberkatinya  itu  adalah  Yakub,  bukan  Esau.  Tetapi  perhatikan  apa  yang  kemudian  dikatakan oleh Ishak: 

Yakob  menghadap  ayahnya  dengan  berpura­pura  sebagai  Esau,  dan  Ishak bertanya kepadanya,” Benarkah engkau ini anakku Esau? “ Yakub  berkata,” Benar “, padahal ia berdusta. Kemudian Ishak pun memberkati  Yakub, dan ucapan berkatnya adalah sebagai berikut: 

Lalu terkejutlah Ishak dengan sangat serta berkata:  “Siapakah gerangan dia, yang memburu binatang itu dan yang telah  membawanya kepadaku? Aku telah memakan semuanya, sebelum engkau  datang, dan telah memberkati dia; dan dia akan tetap orang yang diberkati.”  ( Kejadian 27:33 ) 

Tetapi ia masih bertanya:  “ Benarkah engkau ini anakku Esau? “  Jawabannya: “ Ya! “ Lalu berkatalah Ishak: “ Dekatkanlah makanan itu  kepadaku, supaya kumakan daging buruan masakan anakku agar aku  memberkati engkau “  ( Kejadian 27:24­25a ) 

Mengherankan  sekali,  bukan?  Ishak  mengira  bahwa  yang  diberkatinya  adalah  Esau,  tetapi  ia  mengetahui  bahwa  kata­kata  yang  telah  diucapkannya  itu  bukan  berasal  dari  dirinya  sendiri.  Berkat  yang  diucapkannya merupakan suatu nubuat, dan karena sifat kenabiannya itu  kata­kata tersebut tak dapat di tarik kembali. 

[Anda  harus  mengerti  bahwa  pada  saat  itu  sebenarnya  Ishak  membuat  suatu  kesalahan  oleh  karena  terbawa  oleh  keinginan  dagingnya.  Ia  ingin  mengenyangkan  perut  dengan  makanan  kegemarannya  sebelum  mengucapkan berkat itu.] 

Maka    Yakublah  yang  menerima  berkat  itu,  bukan  Esau.    Hal  yang  terutama  ingin  saya  perlihatkan  kepada  Anda  adalah  bahwa  berkat  itu  bersifat  supranatural,  ajaib.    Berkat  itu  bukan  sekedar  suatu  harapan  yang timbul dari sebuah lamunan yang kosong. Ia bukan sekedar ucapan  manusia  yang  dicetuskan  oleh  suatu  dorongan  perasaan.  Berkat  merupakan kata­kata yang mempunyai kuasa yang ajaib dan menentukan  nasib seseorang. Hal tersebut berlaku dalam hal berkat, dan berlaku juga  dalam hal kutuk. 

Jadi didekatkannyalah makanan itu kepada ayahnya, lalu ia makan,  dibawanya juga anggur kepada­kepadanya, lalu ia minum. Berkatalah Ishak,  ayahnya, kepadanya,   “ Datanglah dekat­dekat dan ciumlah aku, anakku.”  Lalu datanglah Yakub dekat­dekat dan diciumnyalah ayahnya. Ketika Ishak  mencium bau pakaian Yakub, diberkatinyalah dia, katanya:  “ Sesungguhnya bau anakku adalah sebagai bau padang yang diberkati  TUHAN.  Tuhan akan memberikan kepadamu embun yang dari langit.  “dan tanah­tanah gemuk di bumi  “dan gandum serta anggur berlimpah­limpah.  “Bangsa­bangsa akan takluk kepadamu,  “dan suku­suku bangsa akan sujud kepadamu;  “jadilah tuan atas saudara­saudaramu,  “dan anak­anak ibumi akan sujud kepadamu,  “Siapa yang mengutuk engkau, terkutuklah ia, 

—oOo—


APA

KATA ALKITAB

MENGENAI

T

KUTUK

erlebih dahulu kita akan membuka Amsal 26:2  Seperti burung pipit  mengirap dan burung layang­layang terbang,  demikianlah kutuk tanpa alasan  tidak akan kena. 

Hal    ini  penting  sekali  untuk  dimengerti.  Apabila  terdapat  suatu  kutuk,  pasti  ada  suatu  alasan  tertentu  yang  menyebabkannya.    Supaya    dapat  terlepas  dari  kutuk,  penting  sekali  untuk  menemukan  apa  yang  sesungguhnya  menyebabkannya.  Karena  kutuk  tidak  pernah  datang  tanpa suatu alasan tertentu.  Marilah  kita  mempelajari  bersama  beberapa  hal  yang  dapat  menyebabkan kutuk. 

I.

Dikutuk oleh Tuhan 

Tidak jarang Tuhan sendirilah yang mengutuk seseorang atau bahkan  suatu  bangsa  tertentu.  Kutuk  merupakan  salah  satu  bentuk  penghukuman TUHAN yang paling berat.  1.  Kejadian 12:1­3.  Mari  kita  mengingat  kembali  cara  Tuhan  memanggil  Abraham  di  dalam  Kejadian  12.  Pada  waktu  itu  namanya  masih  Abram,  dan  Tuhan  memanggilnya  untuk  keluar  dari  Ur  Kasdim,  kota  tempat  kediamannya.  Sebenarnya  panggilan  Tuhan  kepada  Abraham  itu  terbagi dalam tujuh tahapan.  Berfirmanlah TUHAN kepada Abram: “ Pergilah dari negerimu dan dari  sanak saudaramu dan dari rumah bapamu ini ke negeri yang akan  Kutunjukan kepadamu.”  [ Perhatikan bahwa panggilan Abraham itu terdiri dari tujuh bagian. ]  (a)  “ Aku akan membuat engkau menjadi bangsa yang besar;  (b)  Dan memberkati engkau  (c)  Serta membuat namamu masyhur  (d)  Dan engkau akan menjadi berkat 

(e)  Aku akan memberkati orang­orang yang memberkati engkau  (f)  Dan mengutuk orang­orang yang mengutuk engkau  (g)  Dan olehmu semua kaum di muka bumi akan mendapat berkat.”  ( Kejadian 12:1­3 )  Itulah  panggilan  Abraham  yang  mencakup  tujuh  perkara,  yaitu  takdir  TUHAN bagi Abraham yang terdiri dari tujuh hal.  Tetapi  perhatikan  juga  bahwa  hal  keenam  yang  disebutkan  adalah  kutuk  bagi  siapa  yang  berani  mengutuk  Abraham.  Takdir  ini  berlaku  bukan hanya bagi Abraham, tetapi juga bagi keturunan Abraham: Yakub  dan bani Israel, yaitu bangsa Yahudi. Hal ini penting sekali untuk disadari  oleh  semua  orang.  Apabila  Tuhan  memanggil  seseorang  untuk  melaksanakan  suatu  tugas  tertentu,  sudah  pasti  orang  itu  akan  menjadi  sasaran kebencian Iblis yang luar biasa.  Oleh  karena  itulah  Tuhan  memberikan  suatu  perlindungan  khusus  buad  Abraham.  Ia  berkata,  “  Aku  akan  mengutuk  orang  yang  mengutuk  kamu”.  Apabila diterjemahkan dalam bahasa dan budaya zaman modern,  apakah  arti  kata­kata  itu  ?  Bagaimanakah  seseorang  dapat  mengutuk  keturunan Abraham pada zaman sekarang ?  Dewasa  ini  kita  mengenal  apa  yang  disebut  “  rasialisme  “,  yaitu  suatu  paham  terhadap  anggota  masyarakat  yang  berasal  dari  suatu  rasa  tau  rumpun  bangsa  tertentu.  Didalam  Alkitab  Tuhan  jelas  mengutuk  sikap  rasialis  demikian,  terlebih  lagi  jika  kebencian  itu  ditunjukan  terhadap  umat­Nya  yang  merupakan  anak  cucu  Abraham.  Orang  yang  mengerti  sejarah, tak ada yang akan membantah bahwa bangsa Yahudi merupakan  bangsa  yang  paling  dibenci  oleh  semua  bangsa  dan  yang  memang  paling  membutuhkan perlindungan Tuhan selama ini.  Itulah suatu factor penyebab kutuk yang pelu sekali diperhatikan. Siapa  tahu,  hal  itu  pula  yang  menjadi  faktor  penyebab  yang  mempengaruhi  kehidupan  tertentu  yang  membaca  buku  ini.  Anda  atau  orang  tua  Anda,  atau bahkan nenek moyang Anda mungkin telah membenci dan memusuhi  anak cucu Abraham selama ini.  Anda telah ikut mengucapkan kata­kata mencela dan mengecam  mereka,  Anda telah mengutuk mereka. Ketahuilah, Saudara, kutuk Anda itu akan  mengundang  kutuk  Tuhan  atas  diri  Anda  dan  kehidupan  Anda.  Dalam  bagian yang  lain saya akan  menerangkan cara dapat terlepas dari  kutuk  yang  menimpa  kehidupan  Anda  itu.  Tetapi  ini  hanyalah  satu  di  antara  sekian banyak kutuk yang mungkin ada dalam kehidupan Anda.


2.Ulangan 27:11‐26  Di dalam Ulangan 27, Tuhan memberikan suatu ketetapan yang harus  dilakukan oleh bangsa Israel segera sesudah mereka mendiami negeri  yang dijanjikan kepada mereka.  Mereka    harus  bersumpah  bahwa  mereka  akan  terkena  dua  belas  macam  kutuk,  jika  mereka  ingkar  janji  kepada  Tuhan  dalam  hal­hal  tertentu.  Pada hari itu Musa memberi perintah kepada bangsa itu ( bangsa Israel ):  “Sesudah kamu menyeberangi sungai Yordan, maka mereka inilah yang  harus berdiri di gunung Gerizim untuk memberkati bangsa itu, yakni suku  Simeon, Lewi, Yehuda, Isakhar, Yusuf dan Benyamin.  Dan mereka inilah yang harus berdiri di gunung Ebal untuk mengutuki,  yakni suku Ruben, Gad, Asyer, Zebulon, Dan serta Naftali.”  ( Ulangan 27:12­13 )  Apabila mereka masuk ke dalam Negeri Perjanjian, hanya terdapat dua  kemungkinan  bagi  mereka.  Mereka  pasti  akan  diberkati  apabila  taat  kepada  Tuhan,  dan  pasti  akan  dikutuk  pula  jika  tidak  taat.  Tidak    akan  kemungkinan  lain  bagi  mereka  pada  saat  melangkah  masuk  dan  menginjak tanah di Negeri Perjanjian itu.  Ada pun dua belas kutuk itu disebutkan satu persatu sebagai berikut:  (a)  Pemujaan Berhala dan Ilah Palsu  “ Maka haruslah orang­orang Lewi mulai bicara dan mengatakan  kepada seluruh orang Israel dengan suara nyaring:  Terkutuklah orang yang membuat patung pahatan atau patung tuangan,  suatu kekejian bagi Tuhan, buatan tangan seorang tukang, dan yang  mendirikannya dengan tersembunyi. Dia seluruh bangsa itu haruslah  menjawab: Amin.”  ( Ulangan 27 : 14­15 )  Seluruh bangsa Israel harus bersama­sama mengucapkan sumpah, bahwa  mereka akan terkena kutuk apabila melakukan penyembahan berhala dan  memuja ilah palsu, atau dengan memakai istilah zaman sekarang, apabila  mereka  terlibat  dalam  okultisme  atau  spritisme  (  berhubungan  dengan  alam roh yang gaib ). Sesungguhnya, itulah penyebab yang  paling  utama  dari  kutuk  menimpa  kehidupan  orang­orang  tertentu,  yaitu  karena  mereka telah menyembah berhala. 

Artinya mereka memuja yang bukan Tuhan, sehingga terlibat dalam hal­  hal  yang  berbau  mistik.  Dalam  Keluaran  20:2­5  (  Perintah  pertama  dari  Sepuluh Perintah Tuhan ) Tuhan berkata: “ Akulah Tuhan, Tuhan­mu….  Jangan  ada  padamu  Tuhan  lain  dihadapan­Ku.  Jangan  membuat  bagimu  patung  yang  menyerupai  apapun  yang  ada…  Jangan  sujud  menyembah,  kepadanya atau beribadah kepadanya.”  Lalu Tuhan berkata,” Kalau kamu tetap melakukannya juga, Aku [akan]  membalaskan  kesalahan  bapa  kepada  anak­anaknya,  kepada  keturunan  yang  ketiga  dan  keempat  dari  orang­orang  yang  membenci  Aku”.  Artinya,  bukan  saja  kamu  sendiri,  tetapi  keturunanmupun  akan  menerima  pembalasanKu sampai generasi yang ketiga dan keempat.  Jadi,  mungkin juga Anda terpaksa  mengalami  begitu banyak  kesulitan  dalam  kehidupanmu  selama  ini  karena  banyak  kesulitan  dalam  kehidupanmu selama ini karena ulah kakek atau nenek Anda, atau kaum  leluhur  Anda  yang  terdahulu.  Kini  Anda  mengerti,  betapa  pentingnya  suatu diagnose untuk mencari serta menemukan penyebab dari “ penyakit  “ ( masalah ) yang menghinggapi Anda selama ini.  Selanjutnya, sejumlah  kutuk  lain yang  terdapat  dalam  Ulangan 27, itu  akan saya ringkaskan sebagai berikut: 

(b)

Tidak Menghormati Orang Tua 

Jangan  sekali­kali  kita  memandang  remeh  akan  hal  kurang  menghormati orang tua ini. Saya tidak ragu untuk mengatakan bahwa  di  antara pembaca buku ini  pasti  ada yang terus­menerus  mengalami  problem  dalam  kehidupannya,  disebabkan  oleh  sikap  mereka  yang  salah terhadap orang tua.  Ingatkah Anda pada perintah pertama dari Sepuluh Perintah itu, yang  disertai  suatu  berkat?”Hormatilah  ayahmu  dan  ibumu,  supaya  lanjut  umurmu  [  dan  kamu  senang  ]  di  tanah  yang  diberikan  Tuhan,  Tuhanmu,  kepadamu.”  Itu  berarti,  orang  yang  tidak  melakukan  perintah  Tuhan  ini  akan  mengalami  hal  yang  sebaliknya  dari  berkat  itu ( tidak senang dan tidak panjang umur ).  Saya  sudah  cukup  lama  melayani  sebagai  hamba  Tuhan,  dan  belum  pernah  saya  bertemu  dengan  orang  yang  bersikap  kurang  hormat  terhadap ayah dan ibunya dan hidupnya senang. Saya percaya benar,  bahwa  tidak  ada  orang  yang  menghina  orang  tuanya  akan  berhasil  dalam  kehidupannya.  Karena  orang  yang  menghina  orang  tua,  pasti  akan terkena kutuk.


Saya  tidak  mengatakan  bahwa  Anda  harus  selalu  menyetujui  segala  pendapat  orang  tua  Anda  atau  selalu  bahwa  Anda  harus  melakukan  apa  saja  yang  mereka  perintahkan.  Untuk  hal  itu  kita  harus  melihat  dahulu, apakah orang tua Anda memang hidup dengan benar. Tetapi,  bagaimana pun juga, Anda harus  menghormati mereka sebagai orang  tua. Itulah perintah Tuhan yang pertama yang dikaitkan dengan suatu  berkat yang dijanjikan Tuhan. Sungguh tak terhitung lagi orang yang  saya  layani,  yang  kehidupannya  kemudian  menjadi  baik  kembali  sesudah mereka mengubah sikap dan membereskan hubungan dengan  orang tua mereka.  Dan saya juga mengetahui banyak orang yang tidak mau mengubah  sikapnya, sehingga kehidupannya tidak pernah beres sampai sekarang.  Saya  teringat  pada  salah  seorang  kerabat  saya  yang  meninggal  pada  usia  empat  puluh  tahun  karena  penyakit  kanker.  Ia  seorang  Kristen  yang  telah  diselematkan,  bahkan  dibaptiskan  dalam  Roh  Kudus  dan  melayani sebagai Hamba Tuhan.  Tetapi  ia tidak pernah benar­benar menikmati berkat Tuhan, karena  sampai  akhir  hayatnya  ia  tak  pernah  membereskan  hubungannya  dengan  ibu  kandungnya  sendiri.  Memang,  ibunya  terlibat  spiritisme,  dan  Anda  dapat  membayangkan  betapa  banyaknya  kesulitan  yang  dihadapi  oleh  Hamba  Tuhan  ini  dalam  hubungannya  dengan  ibunya  itu.  Tetapi    sesungguhnya  ia  tidak  perlu  mengalami  segala  kesulitan  tersebut,  seandainya  saja  ia  sejak  semula  membereskan  hubungan  dengan ibunya itu. Di sini saya tidak hanya menyampaikan suatu teori.  Saya menceritakan sesuatu yang benar­benar telah saya lihat sendiri.  ( c ) Hubungan Seks yang Serong atau Tak Normal  Hubungan  seks  yang  tidak  lazim,  dalam  bentuk  apa  pun  juga,  pasti  akan  terkena  kutuk.  Orang  yang  melakukan  perbuatan  homoseks,  lesbian, atau berhubungan kelamin dengan hewan pasti akan tertimpa  kutuk.  Demikian    juga  yang  akan  dialami  oleh  orang  yang  berhubungan  seks  dengan  anggota  keluarga  yang  bukan  suami/istrinya  sendiri.  Tetapi    pada  kenyataannya,  dewasa  ini  begitu  banyak  anak  kecil  yang  menjadi  korban  keganasan  nafsu  seks  ayah  mereka sendiri.  ( d ) Penindasan Terhadap Orang yang Lemah.  Dalam  berbagai  khotbah  saya  pernah  menyebutkan  mengenai  orang­  orang  pribumi  Amerika  dari  suku  Indian,  yang  pernah  mengutuk 

Gedung Putih ( gedung pusat pemerintahan Amerika Serikat), karena  pemerintah  Amerika  terlalu  sering  melanggar  perjanjian  mereka  dengan  penduduk  pribumi  itu.  Jangan  main­main,  Saudara,  kutuk  orang­orang Indian itu sungguh manjur!  Tahukah  Anda,  bahwa  dalam  periode  antara  tahun  1860­1980,  presiden  yang  terpilih  oleh  rakyat  Amerika  tepat  pada  setiap  kurun  waktu  20  tahun  akhirnya  selalu  meninggal  dunia  secara  mendadak  selama  masa  jabatannya?!  Ada  dua  hal  yang  diperkirakan  sebagai  penyebabnya.  Pertama,  adalah  karena  pemerintah  Amerika  Serikat  selalu ingkar janji terhadap orang­orang Indian. Dan kedua, karena di  dalam Gedung Putih itu pernah dilakukan suatu upacara pemanggilan  arwah,  atas  izin  Abraham  Lincoln,  presiden  Amerika  Serikat  yang  terpilih pada tahun 1890.  Notabene yang mengadakan upacara untuk berhubungan dengan roh­  roh  halus  itu  adalah  istri  Presiden  sendiri.  Ibu    Negara  itu  pada  akhirnya  masuk  rumah  sakit  jiwa.  Seperti  Anda  lihat,  hal­hal  ini  bukan  saja  membawa  akibat  negative  dalam  kehidupan  pribadi  seseorang. Kadang­kadang, suatu bangsa secara keseluruhan pun akan  terkena akibatnya.  Saya  percaya  bahwa  hal  yang  sama  hampir  terjadi  juga  pada  mantan  Presiden  Reagan.  Seperti  diketahui,  beliau  nyaris  terbunuh  ketika  baru  saja  menjabat  sebagai  presiden.  Syukurlah,  hanya  beberapa  jam  sebelum  pengambilan  sumpah  jabatannya  sebagai  presiden, diadakan suatu kebaktian besar dan umat Tuhan berkumpul  untuk berdoa dengan penuh iman.  Pada waktu itu kami berdoa mematahkan kutuk yang ada bukan saja  atas  presiden  secara  pribadi,  tetapi    juga  kutuk  yang  ada  pada  lembaga  kepresidenan  itu. Anda  sendiri  tahu,  kutuk  itu  hampir saja  membawa  korban.  Peluru    yang  ditembakkan  itu  hanya  meleset  beberapa  sentimeter  dari  jantung  beliau,  tetapi  saya  percaya  nyawa  presiden  diselamatkan  karena  Tuhan  menjawab  doa­doa  kami  yang  memohon agar Tuhan melepaskan presiden dari kutuk tersebut.  Mudah­mudahan Anda menyadari bahwa ini bukan hanya suatu teori.  Hal    ini  adalah  masalah  yang  serius,  karena  menyulitkan  dan  mendatangkan  sial  dalam  kehidupan  banyak  orang  dan  banyak  bangsa di dunia pada waktu itu.


3.YEREMIA 17:5‐6  Kutuk yang lain terdapat didalam ayat ini.  Beginilah  firman  Tuhan:”  Terkutuklah  orang  yang  mengandalkan  manusia,  yang  mengandalkan  kekuatannya  sendiri,  dan  yang  hatinya  menjauh dari pada Tuhan!  [Perhatikan apa yang dinyatakan dalam kutuk ini.]  Ia akan seperti semak bulus di padang belantara, ia tidak akan  mengalami datangnya keadaan baik; ia akan tinggal di tanah hangus di  padang gurun, di negeri padang asin yang tidak berpenduduk.”  ( Yeremia 17:5­6 )  Memang seperti itulah nasib orang yang terkena kutuk.  Orang­orang lain menerima curahan hujan ( yaitu berkat, kehidupan  yang subur dan makmur), tetapi orang itu sendiri seakan­akan tinggal  sebatang  kara  di  sebuah  negeri  yang  tandus  dan  tidak  pernah  mengalami  curahan  hujan itu. Mengapa ? Karena  kutuk  itu. Apakah  yang  menyebabkan  kutuk  itu  ?  Karena  ia  telah  mengandalkan  manusia,  mengandalkan  kekuatannya  sendiri.  Ia  terlalu  bersandar  kepada  kemampuan  manusia  dan  sumber  daya  materi.  Hatinya  pun  sudah jauh dari Tuhan.  Saya  percaya  itulah  kutuk  yang  pada  saat  ini  menggerapi  banyak  gereja! Dahulu sebagian gereja itu pernah mencicipi berkat dan kasih  karunia Tuhan, tetapi kemudian mereka meninggalkan Tuhan karena  lebih  percaya  kepada  usaha  mereka,  kecemerlangan  otak  dan  agama  bikinan mereka sendiri.  Mereka terlalu mengandalkan kekuatan manusia. Maka berkat Tuhan  pun  dicabut,  dan  pada  akhirnya  seluruh  jemaat  terkena  kutuk.  Saya  sudah  sering  berkhotbah  di  dalam  gereja­gereja  yang  terkena  kutuk  seperti  itu.  Pendeta  sudah  berjuang  mati­matian,  dan  terus  berkhotbah  dari  Firman  Tuhan,  tetapi  hasilnya  tetap  nihil,  karena  kutuk itu tidak pernah di cabut. 

yang menimpa orang­orang yang mencuri. Sisi  yang lain berisi kutuk  yang  ditimpakan  kepada  orang­orang  yang  bersumpah  palsu  dalam  nama  Tuhan.  Apabila  kutuk  itu  terbang  masuk  ke  dalam  rumah  penduduk, rumahnya akan hancur.  Demikian  juga  sekarang.  Banyak  rumahtangga  sedang  mengalami  kehancuran,karena  ada  kutuk  yang  terbang  masuk.  Keluarga­  keluarga  hancur  karena  terkena  kutuk.  Dalam  hati  saya  berpikir,  berapa  banyak  jumlah  orang­orang  yang  terkena  kutuk  itu,  apabila  kita  menghitung  semua  orang  yang  pernah  mencuri  atau  bersaksi  dusta. Berapa banyak orang yang tidak jujur dalam mengisi formulir  pajak  penghasilan  mereka?  Tahukah  Anda,  bahwa  engkau  bisa  terkena  kutuk  karena  ketidak  jujuran  semacam  itu?  Di  Amerika  cukup banyak orang yang melakukan hal tersebut, dan tidak sedikit di  antara mereka adalah pengunjung gereja yang tetap. 

II.

Dikutuk oleh Hamba Tuhan. 

Kita  akan  melihat  beberapa  contoh.  Yang  pertama  adalah  Yosua.  Di  dalam  Yosua  6:26  bani  Israel  telah  berhasil  mengalahkan  kota  Yerikho  dengan  ajaib  sekali.  Kemudian  Yosua  mengutuk  siapa  pun  juga  yang  akan  berusaha  membangun  kota  Yerikho  itu  di  waktu­  waktu berikutnya.  Pada waktu itu bersumpahlah Yosua, katanya:” Terkutuklah di  hadapan Tuhan orang yang bangkit untuk membangun kembali kota  Yerikho ini; dengan membayarkan nyawa anaknya yang sulung ia akan  meletakkan dasar kota itu dengan membayarkan nyawa anaknya yang  bungsu ia akan memasang pintu gerbangnya!”  Kata­kata itu diucapkan sekitar tahun 1300 s.M. Dan kira­kira pada  tahun  800  s.M.  seseorang  membangun  kembali  kota  Yerikho,  seperti  tercatat di dalam 1 Raja­Raja 16:34. 

4.Zakharia 5:1‐4 

Pada jamannya itu [zaman Raja Ahab,kurang lebih 500 ratus tahun  kemudian]  Hiel,  orang  Betel,  membangun  kembali  Yerikho.  Dengan  membayarkan nyawa Abiram, anaknya yang sulung, ia meletakkan dasar  kota itu, dan dengan membayarkan nyawa Segub, anaknya yang bungsu,  ia  memasang  pintu  gerbangnya,  sesuai  dengan  firman  TUHAN  yang  diucapkan­Nya dengan perantaraan Yosua bin Nun. 

Di dalam Zakharia 5 Nabib Zakharia mendapat penglihatan mengenai  sebuah  gulungan  kertas  yang  baik  sisi  luar  maupun  dalamnya  bertuliskan  berbagai  kutuk.  Di  satu  sisi  kertas  tertulis  segala  kutuk 

Lima  ratus  tahun  setelah  Yosua  mengucapkannya,  kutuk  itu  menimpa orang yang membangun kembali kota Yerikho itu. Ia harus  membayarnya  dengan  nyawa  dua  orang  anaknya.  Dapatkah  Anda


bayangkan, seandainya para dokter pada waktu itu memeriksa mayat  kedua  anak  itu  untuk  mencari  penyebab  kematiannya?  Pasti    tidak  akan menemukan sebab­musababnya secara medis yang jelas.  Mereka  menjadi  makin  lemah  dan  mati  begitu  saja.  Tetapi  para  dokter itu tidak tahu, bahwa penyebab kematian mereka adalah suatu  kutuk  yang  diucapkan  500  tahun  sebelumnya  oleh  seorang  hamba  Tuhan. Hamba Tuhan itu menghukum kota Yerikho sebagai kota yang  berdasarkan ketetapan Tuhan tak boleh dibangun kembali. Dapatkah  Anda  melihat,  bahwa  bisa  saja  persoalan  dalam  kehidupan  Anda  disebabkan oleh sesuatu yang terjadi ratusan tahun yang lalu?  Contoh  yang  lain  adalah  kata­kata  Daud  di  dalam  lagu  yang  digubahnya  untuk  mengenang  kematian    Raja  Saul  dan  Yonatan,  di  dalam  II  Samuel  1:21.  Dalam  arti  tertentu,  Daud  dapat  dikatakan  sebaga  orang  yang  hebat  dalam  hal  mengutuk!  Tidak  sedikit  kutuk  yang mengerikan yang di ucapkan Daud atas orang­orang tertentu. 

Apa  sebabnya?  Karena  kata­kata  iyang  diucapkan  oleh  Daud  3.000  tahun  yang  lampau  itu.  Ada  suatu  bukti  yang  nyata  di  negeri  Israel  sampai sekarang. Kutuk itu tidak main­main!  Tentu  Anda  juga  ingat  cerita  mengenai  pelayan  nabi  Elisa  yang  bernama  Gehazi.  Alkisah,  Gehazi  tidak  menaati  perintah  tuannya  danberlari  menyusul  panglima  Naaman  yang  baru  saja  mengalami  mujizat  kesembuhan.  Gehazi  meminta  hadiah  uang  dan  pakaian  kemudian menyembunyikannya di suatu tempat.  Tetapi  ketika  Gehazi  kembali,’  kata  Elisa  kepadanya:”  Bukankah  hatiku  ikut  pergi,  ketika  orang  itu  turun  dari  atas  keretanya  mendapatkan  engkau?  “  Kemudian  ia  berkata,”  Maka,  sekarang,….penyakit  kusta  Naaman  akan  melekat  kepadamu  dan  kepada  anak  cucumu  untuk  selama­lamanya.’Maka  keluarlah  Gehazi  dari depannya dengan kena kusta,  putih seperti salju.” 

Jikalau Anda membaca sebagian mazmur yang digubahnya, mungkin  bulu roma Anda akan berdiri apabila membayangkannya! Itulah salah  satu  bagian  dari  pelayanan  yang  dilakukan  seorang  hamba  Tuhan.  Hamba­hamba  Tuhan  bukan  hanya  bukan  hanya  memberkati,  terkadang mereka pun dapat mengutuk. 

Akibat  dari  apakah  semua  itu?  Akibat  dari  kutuk  yang  diucapkan  oleh seorang hamba Tuhan. 

Inilah  yang  dikatakan  oleh  Daud  di  dalam  lagu  gubahannya  yang  indah mengenai Saul dan Yonatan itu: 

“Keesokan harinya sesudah Yesus dan kedua belas murid­Nya  meninggalkan Betania, Yesus merasa lapar.  Dan dari jauh Ia melihat pohon ara yang sudah berdaun. Ia  mendapat apa­apaa pada pohon itu. Tetapi waktu Ia tiba di situ, Ia tidak  mendapat apa­apa selain daun­daun saja, sebab memang bukan musim  buah ara. 

“Hai gunung­gunung di Gilboa! Jangan ada embun, jangan ada  hujan di atas kamu, hai padang­padang pembawa kematian! Sebab di  sanalah perisai para pahlawan dilumuri, perisai Saul yang tidak diurapi  dengan minyak.”  Maka  akalkah  bahwa  seseorang  berbicara  kepada  sebuah  pegunungan? Apakah hal itu tidak aneh? Tetapi saya tegaskan kepada  Anda,  bahwa  kata­kata  itu  benar­benar  diucapkan  kira­kira  seribu  tahun  sebelum  Masehi  dan  sekarang  ini  kita  sudah  melewati  tahun  2000 Masehi. Jika sekarang Anda pergi ke daerah pegunungan Gilboa  itu Anda dapat melihat sendiri, betapa tandusnya gunung itu.  Padahal  di  semua  gunung  lain  di  sekitarnya  tumbuh  banyak  pohon  dan  tanaman­tanaman  lain.  Pemerintahan  Israel  yang  sekarang  sedang  giat­giatnya  melakukan  program  penghijauan,berusaha  menanam  segala  macam  pohon  di  daerah  pegunungan  itu,tetapi  sampai sekarang tidak pernah berhasil! 

Ada  sebuah  contoh  lain  di  Perjanjian  Baru  yaitu  dalam  Markus  11:12­13: 

Walaupun  saya tidak berani bersikap dogmatis  dalam hal ini, saya  percaya  bahwa  pada  jenis  ara  tersebut,  sebelum  pohon  itu  menghasilkan  buah  pada  musimnya,  terlebih  dahulu  akan  tumbuh  semacam  buah  awal  yang  lebih  kecil  dan  bulat.  Orang­orang  Arab  menanamkan buah awal yang kecil dan bulat itu sebagai “ yang jatuh  itu “.  Masakan  Yesus  marah­marah  karena  tidak  menemukan  buah  ara,  padahal memang bukan musimnya? Tetapi rupanya ayat­ayat Firman  ini  mengajarkan  bahwa  pohon  ara  itu  pasti  tidak  akan  berubah,  karena  buah­awal  yang  semestinya  tumbuh  lebih  dahulu  itu  pun  ternyata  tidak  muncul.  Maka  Yesus  mengetahui  bahwa  pohon  itu  tidak  mungkin  berbuah.  Lalu  apakah  yang  dilakukan  oleh­Nya?  Ia


berbicara  kepada  pohon  itu.  Masuk  akalkah  hal  itu?  Maka  Yesus  berkata kepada pohon itu, 

Tuhan berfirman kepadanya: “ Apakah yang di tanganmu itu? “  Jawab Musa: “ Tongkat.” Firman TUHAN: “ Lemparkanlah itu ke  tanah.” 

“Jangan lagi seorangpun makan buahmu selama­lamanya!”  Murid­murid­Nya pun mendengar hal itu. Saya rasa mereka berpikir  dalam  hati,  “  Wah,  Tuhan  kita  rupanya  agak  ‘  Over  Acting’,  Nih!”  Tetapi kemudian kita membaca di dalam ayat 20:  Pagi­pagi ketika Yesus dan murid­murid­Nya lewat, mereka melihat  pohon ara tadi sudah kering sampai ke akar­akarnya.  Dua puluh empat jam kemudian pohon itu benar­benar sudah kering  ( mati ). Maka teringatlah Petrus akan apa yang telah terjadi, lalu ia berkata  kepada Yesus:” Rabi, lihatlah, pohon ara yang Kau kutuk itu sudah  kering.”  Perhatikan,  kata­kata  Petrus:  “  Kau  kutuk”.  Akibatnya,  pohon  itu  “  kering “.  Sekarang  kita  akan  melihat  Matius  21:20­21,  yang  juga  mengisahkan mengenai pohon ara yang dikutuk itu.  Apa  yang  dilakukan  Tuhan  terhadap  pohon  ara  tersebut?  Ia  mengutuknya.  Tetapi  perhatikan  bahwa  Yesus  selanjutnya  juga  membenarkan untuk mengutuk sesuatu. Ia berkata,  “ Kamu bukan saja akan dapat berbuat apa yang Kuperbuat dengan  pohon ara…”  Melihat kejadian itu tercenganglah murid­murid­Nya, lalu berkata: “  Bagaimana mungkin pohon ara itu sekonyong­konyong menjadi kering?  “ Yesus menjawab mereka : “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika  kamu percaya dan tidak bimbang, kamu bukan saja akan dapat berbuat  apa yang Kuperbuat dengan pohon aram tetapi juga jikalau kamu  berkata kepada gunung ini: Beranjaklah dan tercampaklah ke dalam  laut! Hal itu akan terjadi.”  Kita  perlu  menyadari  bahwa  kuasa  yang  telah  diberikan  kepada  kita  sesungguhnya  dahsyat  sekali.  Kita  ini  sebenarnya  sama  seperti  Nabi  Musa  ketika ia  dipanggil Tuhan  untuk  kembali  ke  negeri Mesir  dan membebaskan bani Israel. Musa berkata,” Saya tidak mempunyai  apa­apa, dengan apa saya harus pergi?” 

Apa yang terjadi? Pada waktu tongkat gembala itu jatuh ke tanah ia  berubah  menjadi  seekor  ukar,  sehingga  Musa  cepat­cepat  lari  menjauhi benda yang tadinya ia genggam dalam tangannya itu. Maka  Tuhan  berkata,  hanya  itulah  yang  diperlukan  Musa,  yaitu  tongkat  gembalanya. “ Berangkatlah ke Mesir dan laksanakan tugasmu itu. “  Banya di  antara  kita sama seperti Musa. Kita  mengenggam sebuah  tongkat  di  tangan  kita.  Kita  tidak  menyadari  bahwa  jika  tongkat  itu  kita lempar ke tanah ia dapat berubah menjadi seekor ular.  Ada  sebuah  kisah  nyata  yang  ingin  saya  sampaikan  kepada  Anda.  Pada  tahun  1965  saya  bersama  hamba  Tuhan  kepada  yang  lain  menggembalakan sebuah jemaat di  kota Chicago di Amerika Serikat.  Di  sudut  jalan  ,  persis  di  samping  gedung  gereja  kami.  Bar  itu  tidak  saja  menjual  minuman  keras,  tetapi  juga  merupakan  sarang  pelacur  dan pusat perdagangan obat terlarang ( obat bius ).  Pada  suatu  hari  dalam  bulan  Oktober  kami  sedang  mengadakan  kebaktian doa di dalam gedung gereja. Saya berada di mimbar sebagai  salah  seorang  yang  sedang  memimpin  doa.  Entah  bagaimana,  tanpa  merencanakannya  sebelumnya,  tiba­tiba  saya  berdiri  dan  berkata,”  Dalam  nama  Yesus  aku  mengutuk  bar  itu.”  Sehabis  itu  saya  melupakan kejadian tersebut.  Tetapi  pada  hari  Natal  kira­kira  pukul  4  pagi  telpon  berdering  di  rumah  kami.  “Bapak  Prince,  gereja  kita  terbakar!  Maukah  Bapak  datang  melihatnya?”  Pada  waktu  itu  sedang  musim  dingin  dan  suhu  udara pagi  itu  di  bawah titik  beku,  maka dalam  hati saya  berpikir, “  Tidak,  sebenarnya  saya  tidak  mau  datang  melihatnya.”  Tetapi  kemudian  saya  berpikir  lagi,”  Kalau  saya  tidak  pergi  untuk  melihat  gereja  kami  yang  sedang  terbakar,  nanti  orang  mengira  saya  kurang  peduli.”  Maka  saya  masuk  ke  dalam  mobil  dengan  istri  saya  (  Lydia,  istri  pertama saya, yang sekarang sudah  meninggal  )  dan  kami  berangkat  ke sana. Dari kejauhan kami  melihat api  membubung tinggi ke langit  dan  asap  yang  tebal  mengepul  ke  atas.  Tetapi    setelah  kami  sampai,  melihat  bahwa  yang  terbakar  itu  bukan  gereja,  melainkan  bar  itu.  Tetapi anginya sedang menghembus ke arah gereja yang berada tepat  di sebelahnya.


Namun  sesampai  kami  di  sana,  arah  anginya  langsung  berbalik  180  derajat dan  kobaran  api  tidak lagi  menjilat  kearah gereja. Maka bar  itu  terbakar  habis  sama sekali, tetapi gedung gereja tidak  mengalami  kerusakan apa pun, hanya dindingnya hitam terkena asap. Komandan  Barisan  Pemadam  Kebakaran  berkata  kepada  salah  seorang  penatua  kami,” Heran sekali, gereja Anda  tidak  ikut terbakar! Rupa­rupanya  Anda mempunyai koneksi yang baik dengan yang di atas sana!” 

hari  ia  memutuskan  untuk  kabur  dan  kembali  ke  negeri  yang  dijanjikan Tuhan kepada kakek­neneknya. 

Tahukah Anda, mengapa peristiwa itu terjadi? Karena suatu kutuk.  Setelah saya menyaksikan kejadian itu, saya pun berpikir dalam hati,”  Bapak Prince, mulai sekarang engkau harus lebih berhati­hati apabila  engkau berdoa untuk sesuatu!” Perasaan saya pada waktu itu hampir  sama  seperti  Musa,  saya  menjadi  ngeri  sendiri  setelah  menyadari  kuasa yang ada di tangan saya! 

Ketika mereka  meninggalkan laban, putrinya yang bernama Rahel,  yaitu  kedua  Yakub,  telah  mencuri  patung  berhala,  pusaka  keluarga  ayahnya.  Ada  dua  dosa  yang  dilakukan  waktu  itu  :  yang  pertama,  seharusnya  Laban  tidak    boleh  menyimpan  patung  berhala  sebagai  pusaka  keluarga,  dan  yang  kedua,  Rahel  seharusnya  tidak  mencuri  benda­benda keramat itu. Tetapi nyatanya ia melakukan hal itu. 

III. Dikutuk Orang yang Mempunyai Otoritas 

Laban menjadi sangat marah kerena pusaka keluarganya di  ambil.  Maka ketika  bertemu dengan Yakub yang berhasil dikejarnya, Laban  bertanya  mengapa  Yakub  pergi  tanpa  pamit  dan  mengapa  ia  telah  mencuri patung­patung berhala keluarga. 

Ini adalah salah satu sumber utama yang dapat mengakibatkan suatu  kutuk.  Tuhan  memang  mengatur  kehidupan  manusia  sedemikian  rupa, sehingga harus ada orang­orang tertentu yang memiliki otoritas  atas seseorang atau sejumlah orang yang lain.  Contoh yang nyata adalah kaum bapa, yang menurut Firman Tuhan  memang  mempunyai  Otoritas  atas  keluarganya.  Disini  juga  dipersoalkan, apakah kita senang akan hal ini atau tidak, apakah kita  menentang  keadaan  ini  atau  tidak.  Yang  jelas,  seorang  ayah  mempunya otoritas atas keluarganya. Adalah salahnya sendiri, apabila  ia tidak memakai otoritas atau wewenang yang ada padanya itu.  Contoh    yang  lain  adalah  otoritas  suami  atas  istrinya  sendiri.  Hubungan  antara  keduanya  itu  erat  sekali.  Alkitab  bahwa  Tuhan  adalah kepada Kristus. Kristus adalah kepala suami, dan suami adalah  kepala  istri.  Orang  yang  memperjuangkan  emansipasi  wanita  boleh  berkata apa saja, tetapi kenyataan tentang otoritas suami tersebut tak  dapat di ingkari. Kita boleh saja mengajukan keberatan, tetapi itu tak  akan  mengubah  keadaan.  Karena  Tuhan  sudah  mengaturnya  demikian!  Marilah  kita  melihat  apa  yang  terjadi  dengan  Yakub  dan  keluarganya. Sudah lebih dari empat belas tahun Yakub bekerja pada  Laban,  pamannya.  Kini  ia  mempunya  dua  orang  istri  dengan  gundiknya  masing­masing,  ditambah  sebelas  orang  anak.  Pada  suatu 

Ia  pergi  secara  diam­diam,  karena  takud  bahwa  paman  Laban  akan  meminta  kembali  kedua  istrinya,  sebab  mereka  adalah  putrinya.  Tetapi  Laban  mengejar  mereka  dan  akhirnya  mereka  bertemu  di  dekat perbatasan negeri Kanaan. 

Yakub memang tidak tahu bahwa Rahel lah yang mengambil patung­  patung  itu.  Rahel  berhasil  mengelabui  ayahnya,  supaya  tidka  menemukan patung curian itu di pelana untanya. Tetapi Yakub marah  sekali. Ia tersinggung karena dituduh mencuri patung mertuanya, dan  ia pun berkata di dalam Kejadian 31:32:  Tetapi pada siapa engkau menemui dewa­dewamu itu, janganlah ia  hidup lagi.  Dalam  bahasa  Ibrani  kalimat  itu  berbunyi,”  jangan  biarkan  orang  hidup.  “  Ucapan  itu  jelas  merupakan  suatu  kutuk,  dan  yang  mempunyai  otoritas  atas  Rahel.  Kata­kata  itu  ternyata  bertuah,  karena yang mengucapkannya mempunyai suatu otoritas.  Tahukah  Anda,  apa  yang  terjadi  kemudian?  Rahel  mati  ketika  melahirkan  anaknya  yang  kedua,  karena  Yakub  telah  mengutuk  istrinya sendiri. Kutuk itu tidak pergi jauh­jauh tetapi telah menimpa  keluarganya sendiri.  Salah satu  figure  atau sosok yang  mempunyai otoritas  paling besar  adalah  figure  ayah.  Yang  paling  didambakan  oleh  semua  manusia  adalah berkat Tuhan, sedangkan hal kedua yang didambakan sesudah  itu adalah berkat dan restu seorang ayah.


Dan  salah  satu  hal  yang  paling  harus  ditakuti  adalah  kutuk  seorang  ayah.  Banyak  ayah  yang  secara  tidak  sadar  telah  mengutuk  anaknya  sendiri.  Saya  tahu  hal  ini,  karena  begitu  sering  saya  bertemu  dengan  orang­orang  yang  terkena  kutuk  dari  ayahnya,  sehingga  harus  saya  layani untuk terlepas dari kutuk tersebut.  Misalkan  seorang  ayah  mempunya  tiga  orang  anak.  Anak  yang  sulung pandai, begitu juga anak yang ketiga, tetapi anak yang tengah  mungkin  tidak  begitu  cerdas.  Maka  ayah  itu  kurang  begitu  senang  dengan anak yang  kedua  itu. ( Saya  memperhatikan suatu  kenyataan  mengenai orang tua pada umumnya: biasanya anak yang paling tidak  mereka senangi adalah yang paling mirip dengan mereka sendiri.  Saya kira ini adalah karena tidak senang dengan sifat­sifat jelek yang  sama  yang  ada  pada  diri  mereka  sendiri.)  Lalu  ayah  itu  mengatakan  kepada anaknya yang kedua,” Kamu tak akan pernah menjadi orang.  Kamu tak mungkin berhasil. Kakak­adik mu hebat, tetapi kamu akan  mengalami kegagalan dalam hidupmu.”  Tahukah Anda, apakah yang diucapkan oleh ayah itu? Suatu kutuk.  Anda  mungkin  akan  terkejut  jika  melihat  betapa  banyaknya  orang  yang  harus  bergulat  dan  mengalami  kesusahan  dalam  kehidupannya,  hanya karena pernah dikutuk oleh orang tua sendiri.  Figur  lain  yang  berada  dalam  kedudukan  untuk  mengutuk  adalah  gembala  jemaat,  karena seorang gembala jemaat  mempunyai otoritas  rohani  atas  jemaatnya.  Misalnyakan  saja  seorang  gembala  jemaat  mengalami perselisihan dengan seorang anggota jemaatnya, kemudian  orang itu  meninggalkan gereja dalam suasana yang kurang baik, lalu  gembala itu berkata,” Ke mana pun Saudara pergi, Saudara tak akan  berhasil.  Sebelum  Anda  membereskan  persoalan  dengan  gereja  ini,  Anda tidak akan pernah berkembang di tempat lain.”  Tahukah  Anda,  apa  yang  di  ucapkan  oleh  gembala  itu?  Suatu  kutuk.    Kelompok­kelompok  keagamaan  tertentu  terkenal  kejam  dalam  hal  ini:  Jika  Anda  meninggalkan  kelompok  tersebut,  pasti  semua anggotanya akan menggutuk Anda. Percayalah, Saudaraku, hal  ini  bukan  sesuatu  yang  main­main.  Hal  ini  merupakan  suatu  kenyataan. 

IV. Terkena oleh Kutuk Anda Sendiri  Ada  pula  kutuk  yang  diakibatkan  oleh  diri  kita  sendiri.  Hal  ini  sudah sering terjadi. Kita dapat melihat kembali kisah mengenai Ishak  dan  Ribka,  istrinya.  Seperti  diketahui,  Ribka  berusaha  membujuk  Yakub  supaya  dialah  yang  mendapatkan  berkat  ayahnya.  Tetapi  Yakub tidak bodoh dan ia mengatakan di dalam Kejadian 27:12­13:  “Mungkin ayahku  akan meraba aku; maka nanti ia akan  menyangka bahwa aku mau memperolok­olokkan dia; dengan demikian  aku akan mendatangkan kutuk atas diriku dan bukan berkat.” Tetapi  ibunya berkata kepadanya: “ Akulah yang menanggung kutuk itu,  anakku…”  Dengan  perkataan  lain,”Kutuk  itu  akan  menimpa  diriku,  bukan  kamu”. Dengan demikian Ribka telah mengutuk dan menyumpahi diri  sendiri.  Beberapa  waktu  kemudian,  di  dalam  pasal  yang  sama  ia  mengeluh  kepada  Ishak,  suaminya,  mengenai  wanita­wanita  yang  dikawini  oleh  Esau  dan  kurang  disenanginya.  Ribka  merasa  jengkel  dan mengomel kepada Ishak,  “Aku telah jemu hidup karena perempuan­perempuan Het itu;  jikalau Yakub juga mengambil seorang isteri dari antara perempuan  negeri ini, semacam perempuan Het itu, apa gunanya aku hidup lagi?”  ( Kejadian 27:46 )  Dengan kata­kata tersebut Ribka telah mengutuk atau menyumpahi  dirinya  sendiri,  bahkan  sampai  dua  kali.  Ia  berkata  bahwa  ia  jemu  hidup,  kemudian  ia  mengatakan  apa  gunanya  hidup,  lebih  baik  mati  saja. Tidak terhitung banyaknya orang yang pernah kami layani, orang­  orang yang  pernah  mengutuk  dirinya sendiri  dengan  berkata,” Lebih  baik  aku  mati”.  Apa  gunanya  hidup  ini?  Aku  tidak  mungkin  berhasil.” Anda jangan terlalu sering  mengucapkan  kata­kata seperti  itu.  Sebenarnya    kata­kata  itu  merupakan  suatu  undangan  bagi  Roh  Maut untuk beraksi.  Anda  tidak  usah  sering­sering  mengundang  kedatangannya,  sebab  ia  akan datang tanpa di undang sekali pun! Kami  sudah melihat ratusan  orang  yang  terpaksa  dilayani,  karena  harus  dilepaskan  dari  cengkeraman Roh Maut itu.


Belum  lama  ini  dalam  suatu  kebaktian  yang  diadakan  di  Irlandia  Utara,  saya  berdoa  bersama­sama  dengan  para  hadirin  untuk  orang­  orang  yang  perlu  di  lepaskan  dari  Roh  Kematian.  Jumlah  hadirin  waktu  itu  sekitar  2000  orang,  dan  kira­kira  50  orang    di  antaranya  mengalami  kelepasan  waktu  yang  bersamaan!  Kebanyakan  dari  mereka adalah muda­mudi.  Bagaimana  datangnya  rasa  putus  asa  itu?  “  Buat  apa  hidup?  Apa  untungnya  hidup  ini  bagiku?  Lebih  baik  aku  mati  saja.”  Betapa  mengerikannya kata­kata itu! Sebenarnya dengan mengucapkan kata­  kata itu Anda telah mengutuk diri sendiri. Tahukah Anda, bahwa Iblis  terus  berusaha  melancarkan  siasatnya,  supaya  Anda  keceplosan  mengatakan  demikian?  Mungkin  Anda  mengucapkan  itu  karena  sedang  jengkel  atau  kecewa,  dan  tidak  bersungguh­sungguh  dengan  ucaan  Anda  itu.  Tetapi  kata­kata  itu  dapat  menentukan  nasib  Anda,  yaitu apa yang akan terjadi dengan kehidupan Anda.  Salah  satu  contoh  lain  yang  menyedihkan  dari  perjanjian  Baru  digambarkan  dalam  Matius  27:24­25.  Pada  waktu  itu  Yesus  sedang  diadili oleh Pontius Pilatus.  Ketika Pilatus melihat bahwa segala usaha akan sia­sia,malah  sudah timbul kekacauan, ia mengambil air dan membasuh tangannya di  hadapan orang banyak dan berkata: “ Aku tidak bersalah terhadap  darah orang ini; itu urusan kamu sendiri!” Dan seluruh rakyat itu  menjawab: “ Biarlah darah­Nya ditanggungkan atas kami dan atas  anak­anak kami!”  Itulah  adalah  suatu  kutuk  yang  ditimpakan  atas  diri  sendiri.  Dan  sebenarnya  tidak  mungkin  untuk  bisa  mengerti  mengapa  bangsa  Yahudi  mengalami  sengsara  yang  demikian  rupa  selama  Sembilan  belas  abad  belakangan  ini,  kecuali  Anda  melihat  satu  factor  yang  utama  ini,  yaitu  kutuk  yang  mereka  datangkan  atas  diri  mereka  sendiri satu keturunan sampai keturunan­keturunan yang berikutnya:  “  Biarlah  darah­Nya  ditanggungkan  atas  kami  dan  atas  anak­anak  kami!” adalah keturunan­keturunan Yahudi yang selanjutnya. Betapa  menyedihkannya nasib yang dialami oleh bangsa Yahudi itu! 

V.

Dikutuk oleh Pengikut Iblis. 

Para dukun ( paranormal ) terkenal hebat sekali dalam mengutuk atau  menyantet  orang.  Memang  itulah  profesi  mereka,  dan  mereka  sangat  mahir  dalam  menjalankan  ilmu  itu.  Saya  pernah  bekerja  sebagai 

kepala  sebuah  sekolah  guru  di  Afrika  bagian  timur.  Pada  waktu  itu  ada seorang  murid saya yang berasal  daru syatu  daerah pegunungan  yang  terpencil,  dan  ia  menceritakan  kisah  yang  berikut  ini  kepada  saya.  Di  desa  asalnya  ada  dua  keluarga  yang  saling  bermusuhan.  Kepala  keluarga  yang  satu  pergi    ke  seorang  dukun.  Ia  membawa  seekor  kambing  sebagai  hadiah  bagi  dukun  itu  dan  berkata,”  Kutuklah  keluarga yang  lain  itu”. Dukun  itu  kemudian berkata,”Baiklah.  Pada  suatu  hari  tertentu,  tepat  pukul  dua  belas  malam  aka  nada  serigala  yang melolong di desa dan anak lelaki dalam keluarga itu akan mati.”  Benar juga, pada suatu tengah malam terdengar suara lolongan seekor  serigala,  kemudian  anak  itu  mati.  Kalaupun  kematiannya  bukan  karena  dukun,  setidak­tidaknya  kematian  itu  mungkin  disebabkan  karena  anak  itu  ketakutan  mendengar  ancaman  maut  dan  suara  lolongan serigala itu.  Belum  lama  ini  Ruth  dan  saya  berkunjung  ke  Negara  Zambia.  Dalam pelayanan kami, kami banyak berdoa bagi wanita­wanita yang  mandul  dan  tidak  mempunyai  anak.  Pernah  dalam  suatu  kebaktian  besar  dengan  pengunjung  sebanyak  kira­kira  7000  orang,  kami  meminta  wanita­wanita  yang  mempunya  masalah  tersebut  maju  ke  depan untuk di doakan, dan ternyata yang maju sekitar 400 orang.  Sebelum  kami  berdoa,  melalui  para  penerjemah  kami  bertanya,  berapa  banyak  di  antara  mereka  yang  pernah  pergi  ke  dukun  untuk  mendapatkan ramuan  agar bisa  mempunya  anak.  Ternyata di antara  sekitar empat ratus orang itu hanya dua orang yang tidak mengangkat  tangannya!  Sebagian besar wilayah di benua Afrika masih benar­benar dikuasai  oleh para dukun. Segala sesuatu dalam kehidupan masyarakat di sana  di  kendalikan  oleh  kekuasaan  rohani  para  dukun  tersebut.  Ketika  kami berkunjung ke Negara­negara di Afrika itu, kami datang dengan  membawa  suatu  berita  mengenai  kelepasan  dari  kutuk,  dan  pada  waktu  itulah  untuk  pertama  kalinya  kami  melihat  perubahan  yang  begitu mencolok yang dapat terjadi pada diri seseorang.  Setelah  para  pengunjung  kebaktian  mendengar  pengajaran  saya  dan  ikut mengucapkan doa kelepasan, orang­orang itu tampak mengalami  perubahan  yang  nyata  sekali.  Sebelum  itu,  mereka  susah  sekali  tersenyum,  tetapi  semenjak  waktu  itu  mereka  menjadi  orang­orang  yang paling berbahagia.


Dan  ketika  saya  turun  dari  panggung,  seorang  pria  yang  berpakaian  perlente,  dan  jelas­jelas  tampak  bahwa  dia  adalah  seorang  kaya,  menghampiri  saya  untuk  menyempaikan  rasa  terima  kasihnya.  Ia  berkata  melalui seorang penerjemah, “ Selama  hidup ini, saya benar­  benar orang yang paling saya rasakan tidak pernah hilang. Tetapi saya  sekarang saya benar­benar merdeka. Saya tidak merasa sakit lagi dan  saya sungguh berbahagia.”  Walaupun  berseri­seri,  padahal  yang  kami  lakukan  hanya  satu  hal  saja,  yaitu  melepaskan  orang  itu  dari  kutuk.  Memang,  sebagian  di  antara  kita  telah  menjadi  begitu  terpelajar,  sehingga  kita  tidak  lagi  menyadari atau mempercayai hal­hal yang gaib itu. Namun hal­hal itu  sungguh­sungguh  ada,  biarpun  sebagian  di  antara  kita  sulit  untuk  mempercayainya.  Boleh  saja  Anda  tidak  percaya  akan  adanya  virus,  tetapi kalau terkena suatu virus, Anda tetap akan jatuh sakit juga!  Ada  suatu  contoh  dalam  Alkitab  tentang  seorang  dukun  sihir  terkenal  yang  bernama  Bileam.  Raja  negeri  Moab  tahu  bahwa  tak  mungkin  baginya  untuk  mengalahkan  bani  Israel.  Maka  ia  pun  menyuruh Blieam untuk mengucapkan suatu kutuk,” Sebab aku tahu:  siapa yang kau berkati, dia beroleh berkat, dan siapa yang kaukutuk, dia  kena kutuk.” Demikian juga di Afrika, sebelum berangkat berperang,  kebanyakan  suku  bangsa  disana  menyuruh  dukun  untuk  mengutuk  musuh  mereka.  Sesudah  itu  mereka  percaya  bahwa  mereka  akan  menang. 

VI. Doa/Ucapan yang Terburu Nafsu (“Jiwani”).  Jika  kamu  menaruh  perasaan  iri  hati  dan  kamu  mementingkan  diri  sendiri,  janganlah  kamu  memegahkan  diri  dan  janganlah  berdusta  melawan kebenaran!  Itu bukanlah hikmat yang datang dari atas, tetapi dari dunia, dari nafsu  manusia, dari setan­setan  ( Yakobus 3:14­15 )  Disini  Yakobus  membicarakan  mengenai  dua  macam  hikmat,  dan  satu  di  antaranya  jelas  bukanlah  hikmat  yang  datang  dari  Tuhan.  Yakobus  mengatakan bahwa hikmat semacam itu mempunya tiga ciri  khas,  yaitu  “  dari  dunia”  (  artinya,  duniawi  ),  kemudian  “dari  nafsu  manusia  “  (  “jiwani,  dalam  bahasa  Yunani  artinya  bukan  dari  roh),  dan yang terakhir “ dari setan­setan “. 

Sesungguhnya, ada orang­orang tertentu yang apabila berdoa untuk  Anda,  lebih  baik  Anda  tolak  saja  doa­doa  mereka  itu.  Mungkin  ada  yang  terkejut  mendengar  hal  yang  saya  anjurkan  ini,  tetapi  pada  kenyataanya  ada  orang­orang  Kristen  tertentu  yang  suka  memaksakan  pemikiran  mereka  sendiri  mengenai  bagaimana  seharusnya  pelayanan  orang  lain,  ke  mana  mereka  harus  pergi,  dan  sebagainya, dan mereka akan berdoa supaya Anda memenuhi mereka  itu.  Padahal  mungkin  hal  itu  bukan  kehendak  Tuhan.    Dengan  demikian  Anda  akan  merasa  agak  tertekan  ketika  hendak  melakukan  hal­hal  tertentu, sebab hal itu ditentang dengan keras dalam doa­doa mereka.  Atau  adakalanya,  ada  orang  yang  senang  menyebarkan  gosip  (  mempergunjingkan  )  mengenai  diri  Anda.  Apabila  orang­orang  Kristen  saling  mengkritik,  membicarakan  serta  menjelek­jelekan  orang  lain,  hal  itu  dapat  mendatangkan  suatu  serangan  rohani  yang  menghantam orang yang di pergunjingkan itu.  Karena itu penting sekali untuk menyelidiki, penyebab atau sumber  permasalahan  yang  sedang  Anda  hadapi.  Kadang­kadang  hal  itu  justru datang  dari  orang­orang yang cukup  dekat  dengan Anda. Ada  orang  yang  mengalami  sakit  selama  bertahun­tahun,  hanya  karena  ucapan istri mereka yang menyumpahi mereka supaya mati saja.  Ada  banyak  hal  yang  tidak  bisa  kita  mengerti  sepenuhnya  mengenai  jiwa manusia, yang ternyata mempunyai dampak yang luar biasa, baik  dampak positif maupun negative.  Apabila semua ucapan dikendalikan  oleh Roh Kudus, maka pasti itu akan mendatangkan kebaikan. Tetapi  apabila  dikendalikan  oleh  kuasa  yang  lain,  dampaknya  pun  cukup  besar untuk mendatangkan hal yang tidak baik. 

VII. Sumpah Setia yang Mengikat.  Di dalam Keluaran 23:32 Tuhan memberikan peringatan kepada bani  Israel  mengenai  bangsa­bangsa  yang  tinggal  di  negeri  yang  akan  segera  mereka  masuki.  Semuanya  adalah  bangsa  yang  jahat  dan  penyembah berhala, dan Tuhan berkata kepada bani Israel:  Janganlah mengadakan perjanjian dengan mereka ataupun dengan  Tuhan mereka.  Ikatan  janji  (  covenant  )  merupakan  suatu  persetujuan  yang  khusyuk.  Karena  itu,  apabila  Anda  mengikat  janji  dengan  orang­


BERKATDALAM DAN KUTUK

orang yang berada di bawah kuasa kegelapan, Anda pun dapat terikat  oleh  kuasa  kegelapan  itu.  Hal  ini  terutama  terjadi  dalam  lingkungan  organisasi­organisasi  gelap.  Contohnya,  adalah  organisasi  Klu  Klux  Klan  di  Amerika,  dan  organisasi  Free  Masons  (  Vrije  Metselarij,  bahasa belandanya ) yang terdapat di hampir seluruh dunia.  Keterlibatan  dengan  perkumpulan  rahasia  seperti  itu  di  jamin  akan  membawa malapetaka atas keturunan Anda. Tak terhitung banyaknya  anak­anak  yang  mengalami    malangan,  lumpuh  serta  cacat    mental,  yang  setelah  di  telusuri  sejarahnya,  ternyata  hal  itu  adalah  karena  orang tuanya pernah masuk perkumpulan Free Masons itu.  Ini  tentu  saja  adalah  urusan  Anda  sendiri,  tetapi  akibatnya  sudah  ditetapkan  oleh  Tuhan  dan  Anda  tidak  mungkin  mengubah  hukum  Tuhan.  Anda tidak  mempunyai  kebebasan  untuk  mengikat janji setia dengan  orang­orang  lain,  kecuali  atas  dasar  darah  Yesus.  Hanya  perjanjian  baru  itulah  yang  merupakan  ikatan  janji  yang  kokoh  dan  mengikat  selalu.  Tetapi  ikatan  janji  yang  tidak  benar  pun,  besar  juga  pengaruhnya dan bersifat sangat mengikat. 

—oOo— 

BERBAGAI BENTUKNYA

A

da  satu  pasal  dalam  Alkitab  yang  khusus  membicarakan  mengenai berkat dan kutuk, yaitu Ulangan 28. Empat belas ayat yang  pertama menyebutkan mengenai berkat dan sisanya, lima puluh empat  ayat yang lain menyebutkan mengenai kutuk. Setelah Anda  membaca  mengenai  semua  kutuk  yang  tertera  di  situ,  sudah  pasti  Anda  tidak  akan memilih kutuk dalam kehidupan Anda! Dalam ayat­ayat itu jelas  sekali disebutkan sumber berkat dan kutuk itu.  “ Jika engkau baik­baik mendengarkan suara TUHAN, Tuhanmu, dan  melakukan dengan setia segala perintah­Nya yang kusampaikan  kepadamu pada hari ini, maka TUHAN, Tuhanmu, akat mengangkat  engkau di atas segala bangsa di bumi.  Segala berkat ini akan datang kepadamu dan menjadikan bagianmu, jika  engkau mendengarkan suara TUHAN, Tuhanmu.”  ( Ulangan 28:1­2 )  Pada dasarnya, apakah yang menyebabkan seseorang diberkati? Yaitu  apabila ia “baik­baik mendengarkan suara Tuhan dan melakukan apa  yang  diperintahkan­Nya”.  Itulah  sebabnya  mengapa  Tuhan  memberkati  Abraham.  Ia  berkata  “Segala  berkat  ini  akan  datang  kepadamu  dan  menjadi  bagianmu,  jika  engkau  mendengarkan  suara  TUHAN.”  Jadi  tidak  perlu  berlari  ke  sana  ke  mari  mengejar  berkat­berkat  itu.  Asal  saja  Anda  memenuhi  persyaratan  tadi,  Tuhan  akan  mengatur  agar berkat­berkat itu datang sendiri kepada Anda.  Kemudian di dalam ayat 15 dan seterusnya kita membaca mengenai  kutuk.  “Tetapi jika engkau tidak mendengarkan suara TUHAN, Tuhanmu, dan  tidak melakukan dengan setia segala perintah  dan ketetapan­Nya, yang  ku sampaikan kepadamu pada hari ini, maka segala kutuk akan datang  kepadamu dan mencapai engkau.”


Apakah  yang  menyebabkan  seseorang  mendapatkan  kutuk?  Yaitu  apabila  ia  “tidak  mendengarkan  suara  Tuhan  dan  tidak  melakukan  apa  yang  diperintahkan­Nya”.  Jadi  sebenarnya  masalahnya  sangat  sederhana.  Anda  dapat  membaca  sendiri  mengenai  segala  berkat  dan  kutuk  yang  tertera  di  dalam    pasal  tersebut.  Tetapi  di  bawah  ini  saya  akan  memberikan  ringkasannya  untuk  Anda.  Anda  dapat  mencocokkan  sendiri  daftar  berkat  dan  kutuk  ini  dengan  catatan  yang  terdapat  di  dalam Ulangan 28. 

Berkat‐Berkat  Kedudukan ( di angkat di atas segala bangsa )  Kesehatan  Kemampuan bereproduksi ( berlipat­ganda )  Kemakmuran  Kemenangan  Perkenan Tuhan  Berkat yang diberikan antara lain adalah,”Tuhan akan mengangkut  engkau menjadi kepala dan bukan menjadi ekor,”. Saya bertanya dalam  hati,”  Apa  artinya  bahwa  kita  menjadi  kepala  dan  bukan  menjadi  ekor?”  Akhirnya  saya  menarik  suatu  kesimpulan:  yang  membuat  semua  keputusan  adalah  kepala,  sedangkan  ekor  itu  harus  mengikutinya dan diseret ke sana ke mari.  Yang  manakah  yang  Anda  pilih?  Menjadi  kepala  atau  menjadi  ekor? Andakah  yang membuat semua keputusan?  Andakah  yang  memegang  peranan  atau  prakarsa?  Andakah  yang  menentukan  apa  yang  harus  terjadi?  Ataukah  sebaliknya,  sehingga  Anda selalu harus menjadi korban dari keadaan, selalu berada dalam  kesulitan keuangan, mengalami  masalah dengan kesehatan, mendapat  tekanan dari keluarga, atau selalu diperintah oleh orang lain? Apabila  Anda menjadi ekor, itu jelas merupakan kutuk. 

KUtUK‐KUtUK  Penghinaan  Kurang berhasil dalam segala bidang kehidupan  Sakit jasmani dan terganggu dalam pikiran  Krisis keluarga  Kemiskinan  Kekalahan  Penindasan  Kegagalan  Kehilangan perkenan Tuhan  Selanjutnya saya akan memberikan suatu daftar kutuk yang telah saya  susun sendiri, berdasarkan pengalaman pribadi saya dalam pelayanan  dan  setelah  memperhatikan  begitu  banyak  kasus  yang  sama  selama  bertahun­tahun.  Daftar  saya  itu  tidak  sama  dengan  ULANGAN  28.  menurut hemat saya, ada tujuh gejala utama yang menunjukan bahwa  seseorang berada di bawah suatu kutuk:  1.Gangguan

Syaraf dan Kejiwaan 

Apabila  gangguan  kejiwaan  itu  terjadi  hanya  sekali  saja  dalam  kehidupan  seseorang,  mungkin  juga  ada  penyebabnya  yang  lain.  Tetapi  jika  gangguan  kejiwaan  itu  terjadi  berulang  kali  dalam  suatu  keluarga,  itu  merupakan  tanda  bahwa  keluarga  itu  berada  di  bawah  suatu kutuk.  2. Penyakit

Kambuhan ( Kronis ) 

Apabila  dokter  tidak  bisa  menemukan  penyakit  yang  diderita,  hal  ini  mungkin  menjadi  suatu  tanda.  Misalnya,  Anda  pergi  berobat  lalu  dokter  mengatakan  Anda  sakit  anu,  tetapi  enam  bulan  kemudian  sewaktu  memeriksa  kembali  kesehatan  Anda,  dokter  menemukan  penyakit yang lain lagi. Atau, Anda merasa sakit atau nyeri, tetapi tak  ada  dokter  yang  bisa  menemukan  penyakitnya.  Terutama  jika  keadaan  demikian  sudah  turun­temurun  di  dalam  suatu  keluarga,  boleh dipastikan bahwa keluarga itu berada di bawah suatu kutuk. 

Tetapi apabila Anda menjadi kepala, itu berarti suatu berkat.  3.Sering

Keguguran, Sakit Keputihan, dsb.


Ruth dan saya sering mendoakan wanita­wanita yang mempunyai “  masalah  perempuan  “  seperti  itu,  dan  jika  mendengar  keluhan  demikian, kami akan menanganinya sebagai masalah yang disebabkan  kutuk.  Kami  jarang  bertanya  lebih  jauh  dan  langsung  saja  melayani  kelepasan, dan ratusan orang berhasil dilepaskan secara ajaib.  4.Hancurnya

Pernikahan, Permusuhan Keluarga 

Penyebab  utama  dari  kehancuran  rumah  tangga  adalah  perdukunan  (  okultisme  ).  Apabila  kuasa  kegelapan  masuk  di  dalam  suatu  keluarga,  pada  akhirnya  keluarga  itu  akan  mengalami kehancuran.  5.Selalu

Kekurangan ( Meskipun Gaji Cukup ). 

Ada  banyak  orang  yang  sebenarnya  mempunyai  banyak  uang,  tetapi  selalu  saja  hidup  dalam  kekurangan.  Beberapa  tahun  yang  lalu  ada  seorang  ibu  yang  menyurati  saya  dari  amerika.  Ia  mempunyai  dugaan  kuat  bahwa  keluarga  suaminya  berada  di  bawah suatu kutuk. Kejayaan  suaminya sebenarnya cukup besar,  jumlahnya  bahkan  sampai  ratusan  juta  dolar  (  ratusan  milar  rupiah  )  dan  penghasilan  mereka  dalam  setahun  sebesar  sejuta  dolar  (  satu  milyar  rupiah  ),  tetapi  anehnya  mereka  selalu  saja  kekurangan  uang.  Saya  tidak  memerlukan  lebih  banyak  penjelasan  untuk  percaya  bahwa  keluarga  itu  berada  di  bawah  kutuk.  Itulah    yang  biasanya  terjadi  apabila  ada  kutuk.  Apabila  kehidupan  Anda  di  bawah  suatu  kutuk,  Anda  tidak  pernah  benar­  benar  berhasil.  Boleh  saja  Anda  berpendidikan  tinggi  dan  memenuhi  segala  persyaratan  untuk  berhasil,  tetapi  Anda  tidak  pernah  meraih  sukses.  6.Cenderung

Mengalami Kecelakaan 

Apabila  saya  bertemu  dengan  orang  yang  selalu  mengalami  kecelakaan  ini  dan  itu,  saya  tidak  merasa  perlu  untuk  menanyakan  lebih jauh mengenai riwayat hidup nya. Di antara sekian orang, selalu  ada  sejumlah  tertentu  yang  mengalami  keadaan  ini.  Jika  Anda  memiliki  kecendrungan  seperti  itu,  perusahaan  asuransi  pun  akan  menuntut bayaran premi yang lebih tinggi dari Anda. 

7.Serangkaian

Kematian Tidak Wajar 

Dalam Keluarga ( Bunuh diri,dsb.. )  Sebagai  salah  satu  contoh  mengenai  suatu  keluarga  terkenal  yang  berada  di  bawah  suatu  kutuk,  kita  dapat  menyebut  keluarga  (  almarhum presiden A.S ) Kennedy. 

—oOo—


CARA MENINGGALKAN

KUTUK

DAN MENERIMA

BERKAT. P

ertama­tama,  Anda  perlu  ketahui  bahwa  ada  harapan  bagi  Anda, karena sesungguhnya segala sesuatu yang Anda perlukan telah  disediakan  melalui  kematian  Yesus  pada  kayu  Salib.  Itulah  cara  dan  sarana  Tuhan  untuk  memenuhi  segala  kebutuhan  umat  manusia,  termasuk kebutuhan umat manusia akan kelepasan dari kutuk ini.  Kristus telah menebus kita dari kutuk hukum Taurat dengan jalan  menjadi kutuk karena kita, sebab ada tertulis:” Terkutuklah orang yang  di gantung pada kayu salib!”  ( Galatia 3:13 )  Perhatikanlah  proses  penukaran  yang  telah  dilaksanakan  secara  tuntas:  Kematian  Kristus  pada  kayu  salib  sebagai  kurban  penebusan  merupakan pelunasan harga yang telah di bayarkan ,dan segala kutuk  yang  seharusnya  menimpa  kita  semua  telah  ditanggung  oleh  Kristus.  Dengan cara demikian segala berkat yang diberikan kepada­Nya juga  tersedia untuk kita semua.  Yesus telah  menderita, supaya kita dapat disembuhkan. Ia telah mati,  agar kita memperoleh kehidupan. Ia telah dijadikan dosa, supaya kita  dapat  dijadikan  kebenaran.  Ia  telah  dibuang,  supaya  kita  diterima  oleh  Tuhan.  Ia  dijadikan  kutuk,  agar  kita  dapat  memperoleh  berkat.  Itulah sebenarnya dasar dari  persediaan Tuhan  untuk  menyelesaikan  permalasalahan umat manusia, yang dibahas dalam buku kecil ini.  Perhatikan  bahwa  di  dalam  ayat  13  tadi  perkataan  “kutuk”  disebutkan tiga  kali. Kristus telah  menebus  kita  dari “kutuk” dengan  jalan  menjadi  “kutuk”  karena  kita,  sebab  ada  tertulis:  “Terkutuklah  orang  yang  digantung  pada  kayu  salib.  Jangan  sekali­kali  Anda 

berpikir  bahwa  ”kutuk”  itu  hanyalah  sesuatu  yang  bersifat  takhayul  atau khayalan belaka!  Tidak,  kutuk  adalah  sesuatu  yang  benar­benar  ada,  sampai­sampai  Kristus perlu menjadi kutuk di kayu salib karena kita. Tidak mungkin  Tuhan  membayar  begitu  mahal  untuk  melepaskan  manusia  dari  kutuk,  seandainya  kutuk  itu  tidak  ada  dan  seandainya  kita  tak perlu  dilepaskan  dari  kutuk  tersebut.  Ternyata  kurban  tebusan  Yesus  Kristus itulah yang diperlukan untuk dapat melepaskan umat manusia  dari kutuk tersebut.  Itulah  dasar  kelepasan  kita.  Kelepasan  itu  harus  didasarkan  atas  iman  percaya  akan  apa yang telah dilakukan oleh Kristus pada  kayu  salib  untuk  kita.  Kita  dibenarkan  oleh  karena  Ia  dijadikan  dosa,  demikian  juga  kita  boleh  menerima  berkat,oleh  karena  Ia  dijadikan  kutuk.  Hukum  Taurat  Musa  berkata  di  Ulangan  21:23  bahwa  orang  yang digantung pada kayu salib menjadi suatu kutuk.  Semua orang Yahudi mengenal hukum Taurat itu, dan ketika mereka  melihat Yesus tergantung pada kayu salib itu, mereka pun tahu bahwa  Ia  telah  dijadikan  suatu  kutuk.  Syukur  kepada  Tuhan  bahwa  Ia  menjadikan  Yesus  sebagai  kutuk,  demi  kutuk  melepaskan  kita  dari  kutuk tersebut.  Tetapi  jangan  lupa,  meskipun  sudah  mengalami  kelepasan,  Anda  tetap  harus  memenuhi  persyaratan  yang  diajukan,  yaitu  mendengarkan  suara  Tuhan  dan  melakukan  segala  perintah­Nya.  Dalam Perjanjian Baru Yesus berkata didalam Yohanes 10:27:  “Domba­domba­Ku mendengarkan suara­Ku dan Aku mengenal mereka  dan mereka mengikuti Aku.”  Nah,itulah  resep  untuk  memperoleh  berkat.  Tetapi  untuk  dapat  menerima  berkat,  sementara  Anda  berada  di  bawah  kutuk,  terlebih  dahulu  Anda  harus  ditebus  dari  kutuk  itu.  Anda  harus  dilepaskan.  Secara  yuridis  (  ditinjau  dari  segi  hukum),  Anda  berhak    atas  kelepasan itu, oleh karena Yesus telah mati bagi Anda.  Yesus telah membeli hak itu bagi kita. Tetapi tidak cukup untuk hanya  membicarakan  hak  itu.  Sekarang  kita  harus  benar­benar  melangkah  untuk  mengalaminya, secara  nyata. Kita  harus  menghayatinya dalam  kehidupan  kita.  dan  nanti  saya  akan  memberitahu  Anda,  bagaimana  caranya.  Dasar  hukumnya  sudah  ada.  Tuhan  tidak  perlu  melakukan


sesuatu  lagi,  tetapi  kita  sendiri  harus  mengambil  apa  yang  telah  disediakan Tuhan itu.  Sering  kali  kita  harus  mencari  tahu  dahulu  dari  mana  datangnya  kutuk dalam kehidupan kita itu. Tidak selalu, tetapi sering sekali. Oleh  karena itu, saya telah khusus  membahas berbagai kemungkinan yang  ada, dan saya percaya bahwa Roh Kudus akan berbicara kepada Anda  sementara Anda membaca semua ini. Mungkin Anda tiba­tiba melihat  apa  sebabnya  Anda  mengalami  begitu  banyak  kesulitan  selama  ini.  Mata  Anda  mungkin  mulai  terbuka  setelah  mendapat  pewahyuan  secara supranatural.  Hal  itu  sudah  sering  terjadi.  Saya  tidak  mengatakan  bahwa  Anda  harus  selalu  mengetahui  kutuk  apa  yang  menimpa  Anda.    Tetapi  sering  Tuhan  menghendaki  agar  kita  tahu,  dari  kutuk  apakah  kita  dilepaskan, dan bagaimana asal mulanya kutuk itu menghinggapi kita.  Jika  Tuhan  menunjukkan  hal  itu  kepada  Anda,  maka  Anda  dapat  bertindak sesuai dengan yang diperlihatkan Tuhan itu. 

PROSES KELEPASAN  Pada  dasarnya,  kelepasan  itu  merupakan  sesuatu  proses  yang  memerlukan empat hal sebagai berikut: 

Sadarilah  permasalahan yang Anda hadapi dan penyebabnya.  Sesalilah dan bertobatlah dari perbuatan dosa yang mengakibatkan  kutuk itu.  Sangkali dan buang lah kutuk itu.  Tolaklah setiap siasat Iblis yang berusaha untuk membiarkan kutuk  itu tetap menguasai kehidupan Anda. 

Efesus 1:7.  Kolose 1:13­14.  1 Yohanes 3:8.  Lukas 10:19.  2. Nyatakanlah iman kepada Kristus.  Karena Kristus adalah Imam Besar pengakuan kita.  ( Ibrani 3:1 )  3. Putuskanlah untuk Taat.  Ketaatan merupakan persyaratan yang dituntut Tuhan, agar Ia dapat  mencurahkan berkat­Nya.  4. Akuilah dosa Anda atau dosa leluhur Anda.  Misalnya,”Bibi  saya  dahulu  seorang  ahlu  nujum,”  atau,  “  Nenek  saya dahulu penganut aliran kebatinan,” atau, “ ayah saya dahulu  anggota  suatu  mashab  agama  yang  sesat.”  Anda  harus  mengindentifikasi diri dengan dosa yang telah menyebabkan kutuk  atas  keluarga  Anda  itu.  Akuilah  dosa  itu  dan  mintalah  pengampunan atas nama keluarga Anda.  5. Ampunilah semua orang lain.  Terutama  Anda  harus  mengampuni  orang  yang  telah  mendatangkan  kutuk  atas  diri  Anda  itu.  Jika  Anda  tidak  sudi  untuk  mengampuninya, maka doa­doa Anda tidak pernah akan terjawab. 

LANGKAH‐LANGKAH KELEPASAN 

Yesus berkata,”Dan jika kamu berdiri untuk berdoa, ampunilah dahulu  sekiranya  ada  barang  sesuatu  dalam  hatimu  terhadap  seseorang”.  (  Markus 11:25) 

1. Letakkan dasar Alkitabiah yang kokoh  Kristus telah menebus kita dari kutuk hukum Taurat dengan jalan  menjadi kutuk karena kita  ( Galatia 3:13­14 ) 

Hal  itu  mencakup  segala  perkara  dan  semua  oring  tanpa  terkecuali.  Ingat, mengampuni berarti mengambil suatu keputusan, dan tidak ada  hubungannya  dengan  perasaan  Anda.  Mengampuni  adalah  seperti  merobek­robek sebuah surat hutang. 

Ayat­ayat Alkitab yang lain: 

5. Sangkali dan putuskanlah hubungan yang najis.


Putuskanlah  hubungan  Anda  dengan  segala  sesuatu  yang  berbau  okultisme atau pun dengan segala sesuatu yang berbau okultisme atau  pun dengan perkumpulan rahasia yang Anda pernah bersumpah setia  kepadanya. Buanglah dengan dunia roh itu. 

hal itu, kesehatannya pulih kembali. Rupanya ia mengalami gangguan  karena  membawa  masuk  sebuah  benda  yang  terkutuk  ke  dalam  rumahnya.  7.Lepaskanlah diri Anda dalam Nama Yesus. 

Janganlah menyimpan di rumah Anda benda apa pun juga yang bisa  mengikat  Anda  dengan  dunia  roh  itu,  entah  itu  patung  sesembahan,  jimat, kartu nujum, atau yang lainnya. Musa pernah memperingatkan  bani Israel, bahwa apabila mereka membawa benda yang terkutuk ke  dalam  rumah  mereka,  mereka  sendiri  juga  akan  terkutuk  seperti  benda itu.  Saya  teringat  kembali  akan  seorang  hakim  wanita  yang  tinggal  di  Amerika  Serikat.  Wanita  itu  disembuhkan  secara  ajaib  ketika  saya  mendoakannya.  Selama  sepuluh  tahun  tiap  hari,  siang  dan  malam  ia  menderita semacam penyakit usus. Ia sudah dioperasi berkali­kali dan  ususnya diikat serta dijahit dengan jepitan plastik, dan sebagainya.  Tatkala Tuhan menyembuhkan dia, bukan saja sakitnya hilang, tetapi  segala ikatan dan jepitan di dalam perutnya juga hilang tak berbekas!  Tetapi  selanjutnya  wanita  itu  mengalami  sesuatu  yang  aneh  sekali.  Pada suatu hari ia memenangkan suatu undian dan mendapat liburan  gratis  ke  Meksiko.  Ia  pergi  ke  Meksiko  bersama  seorang  teman  wanita,  kemudian  kembali  lagi.  Keesokan  harinya,  mereka  menelpon  Lydia  dan  saya,  dan  kedengarannya  mereka  benar­benar  dalam  keadaan panik.  Mereka  mengabarkan  bahwa  wanita  itu  baru  saja  mencoba  bunuh  diri. Wanita itu menenggelamkan dirinya sendiri ke dalam bak mandi.  Maka saya dan Lydia segera ke rumah mereka, tetapi mereka sendiri  tidak  dapat  mengerti  mengapa  semua  itu  terjadi.  Kata  hakim  wanita  itu  kepada  saya:”Sebelum  saya    pergi    ke  Meksiko,  keadaan  saya  sangat baik. 

Firman  Tuhan  berkata  bahwa  apa  pun  juga  yang  kita  lepaskan  di  dunia  akan  dilepaskan  di  surga,  dan  apa  pun  juga  yang  kita  ikat  di  dunia ini sudah di ikat di surga. Jika Anda belum pernah menyatakan  iman  Anda  kepada  Kristus  dan  belum  mengenal  Yesus  sebagai  Juruselamat  pribadi  Anda,  Anda  akan  segera  mulai  mengenal­Nya  setelah melakukan hal tersebut. Tuhan  tidak memerlukan waktu lebih  dari  setengah  detik  untuk  menyelamatkan  seseorang.  Tuhan  Yesus  adalah Tuhan yang Benar.  Apabila Anda bersedia  untuk  mengakui  dosa­dosa yang Anda tahu  telah Anda lakukan sendiri atau telah dilakukan oleh leluhur Anda, di  bawah  ini  saya  telah  menyiapkan  suatu  pernyataan  yang  bersifat  umum yang dapat Anda ucapkan sebagai pengakuan Anda, di bawah  ini saya telah menyiapkan suatu pernyataan yang bersifat umum yang  dapat Anda ucapkan sebagai pengakuan Anda.  Dan  pada  waktu  Anda  mengampuni  kesalahan  orang  lain,  Anda  tinggal  menyebutkan  nama  orang  yang  bersangkutan.  Setelah  melakukan  semua  itu,  Anda  berhak  untuk  dilepaskan  sepenuhnya  dari  setiap  kutuk  atas  diri  Anda  atau  pun  keluarga  Anda.  Tetapi  kutuk  itu  tak  dapat  dipatahkan  apabila  persyaratannya  belum  dipenuhi.  Ada  juga  orang  yang  mengatakan  bahwa  ia  tidak  merasakan  perubahan  apa  pun  juga  setelah  mengucapkan  doa  itu.  Sebaliknya,  orang  lain  dapat  mengalami  perubahan  yang  nyata  sekali.  Apa  pun  yang  terjadi,  janganlah  Anda  terlalu  memperhatikan  hal­hal  yang  dapat Anda lihat atau rasakan. 

Saya  sudah  menerima  Yesus,  bahkan  saya  sudah  disembuhkan  dari  penyakit,”  Tetapi  kemudian  saya  bertanya,  apakah  mereka  mungkin  membawa  oleh­oleh  cendera  mata  dari  Meksiko.  Setelah  berpikir  sejenak,  mereka  mengatakan,  ya.  Salah  satu  cendera  mata  tersebut  adalah sebuah lukisan dewa matahari ( yang biasa di jual di pasar seni  di Meksiko ). 

Yang  penting,  Anda  harus  memusatkan  perhatian  kepada  Kristus  pada  waktu  berdoa.  Kalau  pun  ada  suatu  perubahan  tertentu,  janganlah  hal  itu  mengganggu  perhatian  Anda.  Yang  penting,  Anda  harus  mengucapkan  syukur  kepada  Tuhan  karena  Anda  telah  dilepaskan. 

Maka  saya  langsung  menyuruh  mereka  untuk  menyingkirkan  benda  itu.  Hakim  wanita  itu  segera  berdiri  dan  pergi  ke  lantai  bawah  rumahnya  dan  menghancurkan  lukisan  itu.  Begitu  selesai  melakukan 

Sesudah  doa  yang  satu  ini,  saya  juga  menyiapkan  suatu  doa  untuk  melepaskan  diri  dan  mematahkan  setiap  kutuk.  Ucapkanlah  doa  dibawah ini dengan bersuara.


Aku  juga  memutuskan  untuk  menyingkirkan  diri  rumahku  benda­  benda apa pun juga yang berhubungan dengan kuasa kegelapan, yang  merupakan  suatu  tanda  penghormatan  kepada  Iblis  dan  penghinaan  kepada  Yesus  Kristus.  Dengan  pertolongan­Mu,  ya  Tuhan  aku  akan  membuang semua benda itu.  Dan  sekarang,  ya  Tuhan  Yesus,  aku  juga  mengucapkan  syukur  kepada­Mu  bahwa  pada  kayu  salib  Engkau  telah  dijadikan  kutuk,  supaya aku dilepaskan dari kutuk dan boleh menerima berkat. 

DOA  T

uhan  Yesus  Kristus,  aku  percaya  bahwa  Engkau  adalah  Anak  Tuhan, dan bahwa Engkaulah satu­satunya jalan kepada Bapa; bahwa  Engkau  mati di  kayu salib  untuk  dosa­dosaku,  kemudian  bangkit  lati  dari antara orang mati.  Dengan ini aku menyangkali semua dosaku dan aku datang kepada­  Mu, ya Tuhan Yesus, untuk meminta belas kasihan dan pengampunan,  dan  aku  percaya  bahwa  Engkau  sudah  mengampuniku.  Mulai  sekarang aku akan hidup bagi­Mu, aku akan mendengarkan suara­Mu  dan melakukan apa yang Engkau perintahkan.  Untuk  dapat  menerima  berkat­Mu,  ya  Tuhan,  dan  untuk  dapat  terlepas  dari  kutuk  apa  pun  juga  atas  kehidupanku,  dengan  ini  aku  mengakui dosa­dosa yang kutahu telah kulakukan sendiri, begitu juga  yang telah dilakukan oleh para leluhurku, dan orang­orang lain dalam  keluargaku.  Ya Tuhan, aku mengucapkan syukur kepada­Mu, karena kupercaya  Engkau telah mengampuni semua dosa yang kuakui itu, dan sekarang  aku ingin mengatakan bahwa aku pun mengampuni semua orang lain  yang pernah melakukan kesalahan terhadapku atau merugikan diriku.  Aku  mengampuni  mereka  semua  sekarang,  sebagaimana  aku  juga  ingin  Tuhan  mengampuni  diriku.  Terutama  sekali,  aku  mengampuni…….  Selanjutnya,  ya  Tuhan,  aku  menyangkali  dan  memutuskan  hubunganku  atau  hubungan  keluargaku  dengan  Iblis  dan  dengan  kuasa  kegelapan  dalam  segala  bentuknya,  atau  dengan  perkumpulan  rahasia apa pun juga. 

Berdasarkan  apa  yang  Engkau  lakukan  bagiku  pada  kayu  salib  itu,  sekarang  aku  membebaskan  diri  dari  setiap  kutuk,  setiap  pengaruh  jahat,  dan  setiap  bayangan  kegelapan  atas  diriku  atau  keluargaku,  entah  dari  sumber  mana  pun  juga  datangnya.  Sekarang  juga  aku  melepaskan diriku dalam nama Yesus. Amin. 

MEMATAHKAN KUTUK

S

ekarang,  ya  Tuhan,  berdasarkan  doa  yang  diucapkan  orang  ini,  kami  mematahkan  setiap  kutuk  yang  pernah  ada  atas  kehidupannya. Dengan ini kami  mencabut semua kutuk itu, dan kami  melepaskannya  dari  kutuk  dalam  nama  Yesus,  Anak  Tuhan.  Dalam  Nama Yesus, yang di atas segala­galanya, kami  menyatakan orang ini  terlepas dari semua kutuk.  Hai  Iblis,  aku  menyatakan  kepadamu  bahwa  engkau  tidak  mempunyai  hak  lagi  atas  kehidupan  orang  ini  atau  atas  keluarganya  atau  perkerjaannya.  Ia  telah  diangkat  keluar  dari  kegelapan  dan  dipindahkan ke dalam Kerajaan Sorga yang penuh kasih.  Terima  kasih,  ya  Tuhan  Yesus.  Kami  memuji  Engkau.  Kami  memuliakan  nama­Mu.  Kami  mengucapkan  syukur  kepada­Mu  .  Amin 

—oOo—


Silahkan anda perbanyak buku kecil ini, dengan di photocopy lagi,  kepada siapapun. Begitu banyak saudara saudara kita yang masih  hidup di dalam kutuk, tanpa mengerti, bagaimana keluar dari situ.  Terima kasih.  Raja Yesus memberkati.


­53­BerkatdanKutukDalamBerbagaiBentuknya­49­TinggalkanKutuk­TerimalahBerkat­7­ApaKataAlkitabM  

Cara Meninggalkan Kutuk, Menerima Berkat ­53­ Berkat dan Kutuk Dalam Berbagai Bentuknya ­49­ Tinggalkan Kutuk­Terimalah Berkat ­7­ Apa Kata...

Advertisement
Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you