Page 1

Pertanyaan Yang Menuntut Jawaban  Table of Contents 

Pendahuluan  Pada zaman yang serba cepat saat ini, pesawat udara telah membawa  benua­benua yang begitu jauh menjadi lebih dekat. Banyak orang  dapat bepergian dengan bebas ke negara­negara lainnya. Kita telah  menjadi "Desa Sedunia" (Global Village) – Produksi harian dari  buku, TV, dan radio telah mempengaruhi pemikiran semua orang,  dan kadang kala mengakibatkan orang menjadi bingung dan  frustrasi. Dunia ini bising sekali dengan segala macam masalah.  Walaupun teknologi telah begitu majunya, tetap saja muncul  pertanyaan lama: Apakah kebenaran yang kekal itu? Jika kita saling  mendengarkan, kita dapat melebarkan wawasan kita dan akan  mendapatkan jawaban dari pertanyaan yang membingungkan ini. 

I. SUATU PEMIKIRAN – PERTANYAAN YANG  MENGHASUT  Table of Contents 

Pada suatu saat, seorang hamba Tuhan diperbolehkan untuk sering  mengunjungi suatu penjara di negara Arab; di sini ia mengabarkan  jalan kebenaran kepada para narapidana. Ia memiliki ijin yang sah  untuk mengunjungi siapa saja yang ingin mendengarkan pesan  damai dari Kebenaran yang dapat menyucikan hati dan mengubah  pikiran. Hamba Tuhan tersebut masuk ke kamar­kamar penjara  tanpa satu pengawas pun, dan menolak untuk dikawal. Ia percaya  bahwa para narapidana hanya akan membuka diri mereka dengan  bebas di dalam suatu diskusi yang jujur jika mereka tidak diawasi. Ia  memasuki kamar­kamar mereka dengan berani dan duduk berbicara  dengan mereka seorang diri. 1 


Dia juga pernah masuk ke satu ruangan yang penuh dengan  narapidana kelas berat yang dipenjarakan untuk waktu yang lebih  lama. Mereka telah mengenal dia dari kunjungan­kunjungan dia  sebelumnya dan sudah terbiasa untuk mendengar pesan­pesannya.  Seusai kunjungannya, mereka berdiskusi pesan­pesan yang  disampaikannya selama berhari­hari dengan semangat yang begitu  besar.  Kali ini ketika dia mengunjungi mereka, tiba­tiba mereka menutup  pintu setelah dia masuk ke ruangan, dan berkata, "Kami tidak akan  melepaskan anda sampai anda secara jujur menjawab pertanyaan  kami." Dia menjawab, "Saya datang kepada anda secara sukarela,  tanpa pengawal bersenjata. Saya siap untuk menjawab pertanyaan­  pertanyaan anda dari Firman Tuhan menurut apa yang saya ketahui.  Saya tidak dapat menjawab apa yang saya tidak ketahui." Mereka  berkata kepada dia, "Kami tidak bertanya tentang rahasia dunia.  Kami hanya ingin bertanya kepada anda, sebagai orang yang jujur  dan tulus, untuk memberikan kami jawaban yang jelas terhadap  perbandingan yang telah mengganggu kami: Siapa yang lebih besar,  Muhammad atau Al­Masih?"  Ketika hamba Tuhan tersebut mendengar pertanyaan ini, dia  berhenti sejenak untuk menarik nafas, dan berkata kepada dirinya  sendiri, " Jika saya mengatakan 'Muhammad lebih besar,' para  narapidana yang berpihak pada Al­Masih akan menyerang saya. Dan  jika saya mengatakan, 'Al­Masih lebih besar,' para narapidana Islam  akan mencoba membunuh saya." Dia tahu bahwa hinaan atau kata  yang keras melawan Muhammad dapat dianggap sebagai  pelanggaran yang pantas mendapat hukuman mati. Hamba Tuhan  tersebut berdoa dalam hatinya, memohon agar Tuhan memberikan  jawaban yang bijaksana dan yang meyakinkan kepada para  narapidana tersebut. Dan Roh Kudus memimpin hamba Tuhan ini  yang berdiri sendirian di antara para narapidana, terkunci di dalam  ruangan tersebut, untuk dengan rendah hati menyampaikan jawaban  yang jujur dan jelas.  Ketika hamba Tuhan tersebut tidak langsung menjawab, karena dia  sedang berdoa dalam hatinya, para narapidana mendesak dia,  2 

Traktad traktad dengan Judul yang lain, untuk  Traktad traktad Kristen, bisa dihubungi di : 

The Lamb[s] Ministry.  Email :: injil.yesus@yahoo.com  Email :: injilkerajaansurga@yahoo.com 

021.925.310.77.  Untuk Traktad lainnya :: 

1 Way  Email :: d.1way@yahoo.com  Email :: 1trueway@gmail.com 

Tolong cantumkan alamat & nama yang jelas, untuk mempermudah pengiriman  ke alamat anda, dan sebutkan buku yang anda perlukan, misalnya : buku tentang  pengampunan, Bahasa Roh, Roh Jahat, Pelepasan, Katolik, pelajaran, dll.  Silahkan di perbanyak, bagikan Pelajaran ini kepada Semua orang, sesuai dengan  Perintah Tuhan Yesus. 

Untuk Kalangan Sendiri.  Tidak Diperjual Belikan.Buku ini Gratis!  Silahkan Perbanyak & Photocopy. Dan, Bagikan kepada rekan2.

35 


Table of Contents 

Para narapidana mendengarkan dengan penuh seksama apa yang  dikatakan hamba Tuhan tersebut. Beberapa dari mereka menjadi  marah dan memandangi dia dengan penuh kebencian. Yang lainnya  menjadi sangat tertarik dan terpukau. Beberapa dari mereka  bersukacita secara diam­diam karena mereka dapat mendengar  jawaban yang begitu jelas ini. Mereka mendapatkan harapan yang  baru dari pesan ini.  Wakil pembicara dari para narapidana menjawab hamba Tuhan ini,  "Kami mengakui bahwa anda telah berbicara dengan jelas sekali  kepada kami. Anda telah dengan berani mengatakan kepada kami  apa yang benar­benar anda percayai. Kami akan terus memikirkan  perkataan anda dan mendiskusikan hal­hal yang anda kemukakan,  membandingkan mereka dengan hati­hati dengan ayat­ayat Al­  Qur'an dan kumpulan Tradisi (Hadits). Beberapa dari kami tidak  setuju dengan anda saat ini, tetapi kami telah berjanji untuk  melepaskan anda dengan tenang. Kami akan terus mempelajari  pokok persoalan ini dengan tekun. 

Jalan Al Rahmat  PO BOX 6892  Jakarta 13068  Indonesia 

"Jangan mengelak dari tanggung jawab anda. Jangan menjadi  pengecut. Beritahu kebenaran kepada kami. Kami berjanji bahwa  anda tidak akan disakiti, apapun yang akan anda katakan. Jangan  bohongi kami, dan jangan juga menyembunyikan pemikiran nurani  anda tentang hal ini. Beritahu kami kebenaran secara keseluruhan."  Hamba Tuhan itu menjawab, "Saya siap untuk memberitahu kalian  fakta­fakta yang sebenarnya. Pertanyaan yang kalian lontarkan  kepada saya bukanlah pelajaran yang telah saya siapkan untuk  kalian. Walaupun demikian, jika kalian memutuskan untuk  mendengarkan perbandingan antara Muhammad dan Al­Masih, saya  tidak akan menyembunyikan kebenaran dari kalian. Kalian  seharusnya mengetahui bahwa saya tidak bertanggung jawab atas  hasil yang negatif karena pelajaran kita hari ini. Kalianlah yang  bertanggung jawab, karena kalian yang menuntut agar saya  menjawab sebuah pertanyaan yang bukan saja tidak saya lontarkan  tetapi juga tidak ingin saya singgung."  Hamba Tuhan itu meneruskan, "Saya sendiri tidak akan mengatakan  siapa yang terbesar. Saya akan membiarkan keputusan ini dibuat  oleh Al­Qur'an dan kumpulan Tradisi Islam (Hadits). Mereka telah  memberikan jawaban yang tegas dan meyakinkan. Kalian mungkin  ingin mengetahui apa yang Al­Qur'an katakan tentang kebenaran  yang tersembunyi ini, dan kebenaran ini akan membebaskan kalian." 

II. KELAHIRAN MUHAMMAD DAN AL­MASIH  Table of Contents 

34 

Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa bapaknya Muhammad  adalah Abdullah; dan ibunya, Aminah. Muhammad lahir dari  hubungan sepasang ayah dan ibu. Baik Al­Qur'an maupun pakar­  pakar Islam tidak menyatakan bahwa Muhammad dilahirkan dengan  cara yang supranatural. Kelahirannya tidak diwartakan oleh seorang  malaikat, dan juga tidak lahir oleh Kalimat Allah. Dia lahir dengan  cara yang biasa, sama seperti kita, yaitu karena hubungan sepasang  ayah dan ibu. 3 


Lain halnya dengan Al­Masih, Al­Qur'an menyatakan beberapa kali  bahwa Dia tidak dilahirkan secara normal, seperti kita. Dia  dikandung oleh Perawan Maryam tanpa hubungan dengan seorang  lelaki, karena Allah meniupkan Roh­Nya di dalamnya. Hal ini  berarti Isa Al­Masih adalah satu­satunya di seluruh dunia yang  dilahirkan dari Kalimat (Firman) Allah dan Roh Allah. 

Al­Qur'an secara sah telah membebaskan para pengikut Al­Masih  dari Syariat dan mengkonfirmasikannya dalam kasih karunia dari  Injil. Rahmat dari Al­Masih memberikan mereka damai yang  sempurna di dalam hati dan pikiran mereka. Kekuatan rohani  mereka yang berasal dari jaminan keselamatan memimpin mereka  untuk melayani dengan kasih, berdasarkan harapan yang kekal. 

Sesungguhnya, sang Mesias, Isa, Anak Maryam, duta besar Allah,  adalah Firman­Nya yang Ia limpahkan kepada Maryam; dan 

Al­Masih merendahkan diri­Nya lebih jauh lagi dan memuliakan  Bapa­Nya di surga, dengan mengakatan: 

"Sesungguhnya Al Masih, 'Isa putera Maryam itu, adalah utusan  Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat­Nya yang disampaikan­  Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari­Nya." (Sura  4:171). 

"Aku berkata kepadamu, sesungguhnya Anak tidak dapat  mengerjakan sesuatu dari diri­Nya sendiri, jikalau tidak Ia melihat  Bapa mengerjakannya; sebab apa yang dikerjakan Bapa, itu juga  yang dikerjakan Anak." (Yoh 5:19). 

"Kami tiupkan ke dalam (tubuh)nya ruh dari Kami." (Sura 21:91). 

"Tidak percayakah engkau, bahwa Aku di dalam Bapa dan Bapa di  dalam Aku? Apa yang Aku katakan kepadamu, tidak Aku katakan  dari diri­Ku sendiri, tetapi Bapa, yang diam di dalam Aku, Dialah  yang melakukan pekerjaan­Nya." (Yoh 14:10). 

"Kami tiupkan ke dalam rahimnya sebagian dari ruh (ciptaan)  Kami." (Sura 66:12).  Al­Masih bukanlah manusia biasa, tetapi Roh Tuhan yang  berinkarnasi ke dalam tubuh manusia. Jadi, Dia dilahirkan dari Roh  Allah dan perawan Maryam. Sebaliknya, Muhammad dilahirkan dari  hubungan sepasang ayah dan ibu, sama seperti manusia lainnya. Dia  tidak dilahirkan dari Roh Allah. 

III. JANJI­JANJI ILAHI TENTANG MUHAMMAD  DAN AL­MASIH  Table of Contents 

Kita akan mengutip Al­Qur'an janji­janji ilahi yang diberikan  kepada Maryam tentang Al­Masih yang akan dilahirkan olehnya:  "Hai Maryam, seungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan  kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang  4 

Jadi, Al­Masih menyangkal diri­Nya dan memberi segala hormat  kepada Allah Bapa­Nya. Dia bahkan mengakui, "Aku dan Bapa  adalah satu." (Yoh 10:30).  Maka siapa saja yang ingin mengerti Al­Masih harus merendahkan  dirinya dan bertanya, Siapakah yang paling rendah hati? Al­Masih  merendahkan diri­Nya sampai dia membuat diri­Nya sendiri sebagai  kutukan yang seharusnya menimpa kita sehingga kita dapat  dibenarkan menurut ukuran Allah di dalam Dia. Dia memberikan  diri­Nya sebagai tebusan bagi setiap orang jahat, lelaki maupun  perempuan – bahkan para pembunuh sekalipun – agar mereka dapat  dibebaskan dari hukuman Allah, yang kemudian diubah menjadi  orang yang percaya yang dipenuhi dengan kasih­Nya yang kekal. 

KESIMPULAN 33 


Sampai hari ini pun Al­Masih berkata kepada orang berdosa yang  bertobat:  "Allah mengasihi engkau; Aku telah mendamaikan engkau dengan­  Nya. Pintu telah terbuka lebar bagimu."  Allah tidak mengirim Al­Masih untuk memberikan satu hukum lagi  yang menjadi beban yang begitu berat untuk dilaksanakan oleh  manusia. Al­Masih adalah Rahmat Allah yang berinkarnasi. Di  dalam Dia, kasih Yang Maha Suci telah diungkapkan. Oleh  karenanya, Dia mengasihi orang berdosa, memberkati musuh­  musuh­Nya dan memberi dorongan kepada orang­orang yang putus  asa. Isa adalah rahmat dari Yang Maha Rahmani, Yang Maha  Pengasih. Dia membuktikan bahwa diri­Nya secara esensi adalah  sama dengan Allah. Di dalam Al­Masih Roh Allah menjadi daging  (Sura 4:171). Tidak ada perbedaan antara rahmat­Nya dan rahmat  Allah. Penebusan dosa yang dilakukan­Nya adalah penawaran  secara cuma­cuma dari Allah kepada setiap orang berdosa. Siapa  pun yang menerima anugerah dan pembenaran­Nya akan selama­  lamanya berdamai dengan Allah. Orang yang percaya kepada­Nya  akan akhirnya mengetahui dan melihat posisi Al­Masih yang  sebenarnya, yaitu duduk di sebelah kanan Yang Maha Kuasa.  Rahmat Al­Masih tidak akan berhenti, tidak akan menghukum atau  menghancurkan kita, karena Dia telah membenarkan dan menebus  kita.  Para pengikut Al­Masih tidak diharuskan untuk menderita baik di  bawah Hukum Taurat maupun di bawah Syariat dari Muhammad.  Mereka tunduk kepada rahmat dari Allah sebagaimana diungkapkan  dalam Injil Al­Masih. Bahkan Al­Qur'an membenarkan hak  istimewa yang unik ini kepada para pengikut Al­Masih.  "Dan hendaklah orang­orang pengikut Injil, memutuskan perkara  menurut apa yang diturunkan Allah di dalamnya. Barangsiapa tidak  memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka  mereka itu adalah orang­orang yang fasik" (Sura 5:47). 

32 

datang) daripada­Nya, namanya Al Masih 'Isa putera Maryam,  seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan termasuk orang­orang  yang didekatkan (kepada Allah)," (Sura 3:45).  Allah sendiri memberitahukan kepada Maryam tentang kelahiran  Al­Masih dengan menyebut Isa "kalimat (yang datang) daripada­  Nya." Semua nabi telah mendengar Firman Allah dan  menuliskannya dengan sungguh­sungguh. Bagi Al­Masih, Dia tidak  hanya mendengar Firman Allah, tapi diri­Nya sendiri juga adalah  merupakan inkarnasi Firman Allah yang agung. Di dalam diri­Nya  terdapat kuasa yang penuh atas Firman Allah untuk mencipta,  menyembuhkan, mengampuni, menghibur, dan memperbaharui.  Mengenai fakta yang unik ini, Allah terlebih dahulu telah  memberitahu kelahiran Al­Masih kepada Maryam secara pribadi,  mengkonfirmasikan dia kenyataan atas keajaiban yang besar itu.  Dalam Al Qur'an tidak tertulis bahwa Muhammad adalah Kalimat  Allah yang berinkarnasi. Dia hanya mendengarkan Firman Allah  dari seorang malaikat dan mengulanginya untuk para pendengarnya.  Allah tidak memberitahukan kelahiran Muhammad kepada ibunya;  dan juga Roh Allah tidak ditiupkan ke dalam Aminah. Di sisi lain,  Maryam secara pribadi berhadapan dengan malaikat Jibril, yang  dikirim oleh Allah untuk menjelaskan kepada dia pekerjaan Roh  Kudus di dalam dirinya. Hanya dia yang dipilih di antara wanita­  wanita, sebagaimana dikatakan Al­Qur'an, "Hai Maryam,  sesungguhnya Allah telah memilih kamu, mensucikan kamu dan  melebihkan kamu atas segala wanita di dunia (yang semasa dengan  kamu)." (Sura 3:42).  Nama Maryam dicatat 34 kali dalam Al Qur'an; tetapi nama ibunya  Muhammad tidak dicatat sama sekali. Ketika Muhammad memohon  pengampunan atas dosa ibunya setelah ibunya meninggal, Allah  menghentikan Muhammad; hal ini membuat Muhammad menangis  dengan keras.


IV. KESUCIAN HIDUP MUHAMMAD DAN AL­  MASIH  Table of Contents 

Konon ketika Muhammad masih kanak­kanak, dua malaikat datang  dan menyucikan hatinya. Ahli agama Islam mendukung cerita ini:  "Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu?, dan Kami  telah menghilangkan daripadamu bebanmu, yang memberatkan  punggungmu?" (Sura 94:1­3).  Sejak itu, Muhammad mendapatkan gelar kehormatan al­Mustafa,  "Orang Yang Terpilih." Dia sendiri bukanlah orang yang suci dan  benar, karena dua malaikat harus mengambil beban dari hatinya dan  menyucikannya. Muhammad membutuhkan "operasi hati" agar  dapat disucikan dan menjadi seorang nabi dan pembawa berita  Allah.  Di lain pihak, kita membaca dalam Al­Qur'an bahwa Anak Maryam  akan menjadi yang "paling suci" sejak saat Dia dilahirkan; malaikat  berkata kepadanya:  "Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang utusan Tuhanmu, untuk  memberimu seorang anak laki­laki yang suci" (Sura 19:19).  Ahli­ahli agama Islam al­Tabari, al­Baidawi, dan al­Zamakhshari  setuju bahwa julukan "paling suci" berarti tidak bersalah dan tidak  berdosa. Sebelum Al­Masih dilahirkan, inspirasi ilahi menyatakan  bahwa orang yang akan dilahirkan dari Roh Allah akan selalu hidup  suci, tanpa satu dosa pun. Tidak perlu diadakan penyucian hati­Nya,  karena diri­Nya sendiri adalah suci. Anak Maryam tidak hanya  mendengar Kalimat Allah; diri­Nya sendiri adalah Kalimat Allah.  Tidak ada perbedaan antara perbuatan­Nya dan perkataan­Nya. Dia  tetap selalu tidak bersalah dan tidak berdosa. 

tahun setelah kematian pendirinya. Orang­orang yang menyatakan  dirinya pengikut Al­Masih jumlahnya telah melebihi 1,8 milyar.  Tidak ada satu partai politik, filsafat, atau ideologi pun yang dapat  mengumpulkan begitu banyak pengikut sebagaimana yang dimiliki  oleh Al­Masih dan Muhammad dalam abad­abad ini.  Muhammad memberi peringatan kepada para pengikutnya di Mekah  dan mengalami beberapa penyiksaan di Mekah selama duabelas  tahun. Tetapi setelah dia berimigrasi ke Medinah pada tahun 622 M,  segala sesuatunya menjadi berubah. Dia menjadi pemimpin yang  sangat berpengalaman dalam politik, hukum dan peperangan. Dalam  mata para pengikutnya, dia adalah kepala (Imam) dari seluruh umat  percaya, dan Wakil Allah bagi kaum Muslim (al­Ummah).  Al­Masih sendiri tidak siap untuk menerima pertanyaan, Siapakah  yang terbesar? Al­Masih merendahkan diri­Nya dan menyatakan  bahwa Dia datang bukan untuk dilayani melainkan untuk melayani  dan memberikan nyawa­Nya menjadi tebusan banyak orang. Dia  berkata kepada para pengikut­Nya, "Barangsiapa ingin menjadi  besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu, dan  barangsiapa ingin menjadi terkemuka di antara kamu, hendaklah  menjadi hambamu" (Matius 20:26­27). Dia berjanji bahwa hanya  orang yang lemah lembut akan memiliki bumi (Matius 5:5). Al­  Masih tidak hanya berkhotbah, tetapi Dia juga menjalani kehidupan  berdasarkan ajaran­ajaran­Nya. Walaupun Dia memiliki kekuatan  yang luar biasa, Dia memilih untuk hidup sederhana, ditolak oleh  manusia, dan akhirnya diremukkan oleh tangan­tangan jahat  (Yesaya 53:1­3). Ketika Petrus mencoba membela Dia, Dia  melarangnya, dan menyuruhnya untuk mengembalikan pedang ke  sarungnya serta untuk tidak ikut campur dalam rencana Allah yang  telah diputuskan jauh sebelumnya, yang menuntut kematian­Nya  untuk keselamatan manusia (Yoh 18:11).  Al­Masih juga membuktikan otoritas­Nya ketika Dia meyakinkan  orang­orang yang setia mencari­Nya:  "Dosa kalian telah diampuni."

31 


dengan membuktikan bahwa Dia patut menjadi Domba Allah, yang  menghapus dosa dunia (Yoh. 1:29).  Tujuh ratus tahun sebelum kelahiran Al­Masih, Nabi Yesaya  bernubuat bahwa seseorang akan datang sebagai ganti kita,  menderita untuk kita di bawah murka Allah:  "Tetapi sesungguhnya, penyakit kitalah yang ditanggungnya, dan  kesengsaraan kita yang dipikulnya, padahal kita mengira dia kena  tulah, dipukul dan ditindas Allah. Tetapi dia tertikam oleh karena  pemberontakan kita, dia diremukkan oleh karena kejahatan kita;  ganjaran yang mendatangkan keselamatan bagi kita ditimpakan  kepadanya, dan oleh bilur­bilurnya kita menjadi sembuh. Kita  sekalian sesat seperti domba, masing­masing kita mengambil  jalannya sendiri, tetapi TUHAN telah menimpakan kepadanya  kejahatan kita sekalian." (Yes. 53:4­6)  Al­Masih menyelamatkan para pengikut­Nya dari kutukan Hukum  Taurat dan membebaskan mereka dari penghakiman Hari Kiamat.  Dia membenarkan orang­orang yang menerima Dia dan percaya  kepada­Nya. Dia telah mendamaikan Allah dengan manusia dan  memberikan manusia damai sejahtera yang kekal. Rasul Paulus  mendorong kita untuk menerima hak istimewa rohani ini, dengan  menulis:  "berilah dirimu didamaikan dengan Allah. Dia yang tidak mengenal  dosa telah dibuat­Nya menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia  kita dibenarkan oleh Allah." (2 Kor 5:20, 21). 

Al­Qur'an bersaksi beberapa kali bahwa nabi­nabi tertentu telah  berbuat dosa – kecuali Al­Masih, yang selalu hidup suci. Roh Allah  memelihara Dia, sejak Dia lahir, dalam kesucian yang sempurna,  walaupun Dia menjadi manusia. Dia tidak jatuh ke dalam pencobaan  karena Dia adalah Roh Allah yang berinkarnasi.  Muhammad mengaku secara terbuka tiga kali dalam Al­Qur'an  bahwa dia harus meminta pengampunan:  "dan mohonlah ampunan untuk dosamu dan bertasbihlah seraya  memuji Tuhanmu pada waktu petang dan pagi." (Sura 40:55).  "dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang­orang  mu'min, laki­laki dan perempuan. Dan Allah mengetahui tempat  kamu berusaha dan tempat kamu tinggal." (Sura 47:19).  "Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu kemenangan  yang nyata, supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap  dosamu yang telah lalu dan yang akan datang," (Sura 48:1­2).  Beberapa orang Islam menolak untuk menerima ayat­ayat ini yang  dengan jelas diungkapkan oleh Al­Qur'an. Orang­orang Islam  lainnya mencoba menutupi kebenaran ini.  Muhammad adalah manusia biasa, yang lahir dari hubungan kedua  orang tuanya. Dia menjalani kehidupan yang normal dan berdosa  sebagaimana kita juga berbuat dosa. Dia meminta pengampunan atas  dosanya kepada Allah. Tetapi Al­Masih dilahirkan dari Roh Allah;  Dia adalah Firman Allah yang menjelma menjadi manusia, hidup  penuh dengan kesucian sejak kelahiran­Nya. 

XII. SIAPAKAH YANG TERBESAR?  Table of Contents 

Pertanyaan yang serius ini tidak sepatutnya ditujukan kepada Al­  Masih dan Muhammad. Menurut ukuran manusia, keduanya telah  mencapai standar dukungan yang tidak dapat dicapai oleh pendiri  agama lainnya. Islam telah memiliki 1,2 milyar pengikut, 1.370  30 

V. INSPIRASI MUHAMMAD DAN AL­MASIH  Table of Contents


Muhammad menyatakan bahwa dia menerima inspirasi melalui  malaikat Jibril, roh yang setia. Beberapa kumpulan Tradisi (Hadits)  menyebutkan bahwa setiap kali Muhammad mendapatkan inspirasi,  Muhammad langsung menjadi seperti tidak sadar. Buku al­Rewaya  menyebutkan bahwa dia berubah dari keadaan normal menjadi  seperti dalam keadaan mabuk, bahkan hampir pingsan. Beberapa  pakar Islam mengatakan bahwa dia diangkat dari dunia ini. Abu  Huraira mengatakan, "Ketika inspirasi memasuki Muhammad, dia  menjadi pucat pasi." Buku al­Rewaya menulis, "Wajahnya menjadi  seperti depresi, dan matanya menjadi cekung. Kadangkala ia  menjadi jatuh tertidur pulas sekali." Omar bin al­Khattab  mengatakan, "Ketika dia mendapatkan inspirasi, dia mendengan  suara yang bising, seperti suara lebah yang sedang terbang, di  seputar wajahnya." Ketika Muhammad ditanya bagaimana inspirasi  tersebut diterima olehnya; dia menjawab, "Kadangkala inspirasi  tersebut datang kepada saya seperti bunyi gema bel yang keras  sekali, yang merupakan bentuk inspirasi yang terberat bagi saya; dan  ketika saya sadar, saya baru ingat apa yang telah disampaikan."  Pakar­pakar Islam menyetujui bahwa Muhammad "merasa berat  setiap kali mendapat inspirasi; keningnya bercucuran keringat  dingin; kadangkala dia jatuh tertidur pulas sampai matanya menjadi  merah." Zaid bin Thabit mengatakan, "Ketika Muhammad mendapat  inspirasi, badannya menjadi begitu berat. Suatu kali, pahanya jatuh  menimpa paha saya, dan saya bersumpah kepada Allah, belum  pernah saya menemukan hal yang lebih berat daripada paha  Muhammad. Setiap kali dia mendapat inspirasi ketika berada di atas  unta, untanya menjadi pincang, kakinya seolah­olah mau patah; dan  kadangkala untanya sampai berjongkok"(Mastery in the Quranic  Sciences, oleh al­Soyouti; 1:45­46). Menurut ahli agama Islam dan  kesaksian­kesaksian mereka, Allah tidak berbicara langsung kepada  Muhammad tetapi melalui malaikat Jibril. Allah menjaga jarak  dengan dia, bahkan pada saat datangnya inspirasi.  Sebaliknya, Allah tidak pernah mengirim malaikat Jibril kepada Al­  Masih, dan Al­Masih tidak pernah menerima inspirasi melalui  malaikat Jibril atau pun pihak ketiga. Diri­Nya sendiri adalah  kebenaran yang menjelma menjadi manusia (Sura 19:34), Firman  8 

"Sesungguhnya perbuatan­perbuatan yang baik itu menghapuskan  (dosa) perbuatan­perbuatan yang buruk." (Sura 11:114; Sura 35:29­  30).  Tetapi menurut Islam, tidak ada satu orang pun yang dapat  memastikan bahwa dosa­dosanya akan diampuni sampai tiba Hari  Penghakiman. Hukum mereka tidak menawarkan korban pengganti,  dan juga tidak memberikan keselamatan yang cuma­cuma kepada  mereka. Setiap orang Islam akan menerima upah/ganjaran mereka  pada Hari Penghakiman, ketika pelanggaran mereka dan segala  kegagalan mereka terbongkar semua. Hukum pada akhirnya akan  menghukum para pengikutnya. Muhammad mengakui bahwa  seluruh pengikutnya akan pasti masuk neraka:  "Demi Tuhanmu, sesungguhnya akan Kami bangkitkan mereka  bersama syaitan, kemudian akan Kami datangkan mereka ke  sekeliling Jahannam dengan berlutut… Dan tidak ada seorangpun  dari padamu, melainkan mendatangi neraka itu. Hal itu bagi  Tuhanmu adalah suatu kemestian yang sudah ditetapkan." (Sura  19:68,71).  "Dan untuk itulah Allah menciptakan mereka. Kalimat Tuhanmu  (keputusan­Nya) telah ditetapkan: sesungguhnya Aku akan  memenuhi neraka Jahannam dengan jin dan manusia (yang durhaka)  semuanya." (Sura 11:119).  Kita mengakui bahwa semua pengikut Al­Masih, Hindu, Budha, dan  Islam adalah orang­orang yang pada dasarnya sungguh berdosa.  Tidak ada satu manusia pun yang baik, "Karena semua orang telah  berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah," (Roma 3:23).  Hanya Al­Masih sendiri yang hidup menurut Hukum dan menuntut  bahwa kita harus mentaati perintah kasih­Nya juga. Tetapi tujuan  utama Al­Masih adalah bukan untuk membuat suatu hukum yang  menghukum manusia tetapi untuk menyatakan kasih (anugerah)  Allah terhadap manusia berdosa dan untuk membenarkan mereka  secara cuma­cuma. Al­Masih menjalani kehidupan sesuai dengan  apa yang Dia ajarkan, dan diri­Nya sendiri menyelesaikan Hukum, 29 


Hukum Islam yang, menurut teologia Islam adalah bukti akhir yang  nyata dari rahmat Allah kepada orang Islam.  Injil mengingatkan bahwa tidak ada seorang pun yang dapat  dibenarkan karena menjalankan Hukum Taurat, karena tidak seorang  pun sanggup untuk melakukannya dengan sempurna. Hukum Islam  pun secara terus menerus dilanggar oleh orang Islam. Jutaan dari  mereka tidak menjalankan perintah untuk berdoa lima waktu sehari;  jutaan lainnya tidak secara konsisten berpuasa pada bulan Ramadan;  yang lainnya tidak memberikan jumlah zakat yang seharusnya  mereka bayar; dan kebanyakan dari mereka tidak dapat  menyelesaikan proses naik haji tanpa melakukan kesalahan. Lebih  dari itu, berapa banyakkah seseorang berdosa terhadap isteri dan  anak­anaknya, dan berapa seringkah suatu kontrak bisnis harus  diakhiri oleh penipuan atau pemaksaan; berapa seringkah mulut  seseorang mengucapkan kebohongan? Tidak ada satu orang pun  yang tidak ternoda atau terkena polusi karena tinggi hati, balas  dendam, kebencian, dan hati nurani yang kotor. Hukum Allah  mengutuk setiap orang melalui perbuatan, perkataan, dan niatnya.  Tujuan akhir dari Hukum adalah penghakiman atas setiap orang  berdosa karena kejatuhannya, kebersalahannya, dan korupsinya.  Memang, hukum Muhammad mengatur orang­orang Islam, sama  seperti Hukum Musa berpusat pada kehidupan anak­anak Abraham  atas Allah dan Firman­Nya. Hukum itu menuntut penyerahan yang  penuh dan kepatuhan yang menyeluruh kepada Sang Pencipta.  Tetapi tidak ada hukum yang dapat membenarkan orang berdosa,  dan tidak ada hukum yang dapat membebaskan orang yang berdosa.  Hukum itu diberikan untuk menghakimi orang yang melanggar  hukum dan menghancurkan mereka. Karena Hukum, maka setiap  orang akan berjalan menuju neraka. Hukum itu adalah hakim yang  adil. Tidak ada satu manusia pun yang dapat memenuhi persyaratan  Hukum.  Setiap orang yang taat beragama berharap untuk menerima  pengampunan dari Allah. Orang Islam berpikir bahwa: 

28 

Allah yang kekal dan Roh dari Allah, dari diri Allah, penuh dengan  pengetahuan akan kehendak­Nya. Jika ada yang ingin mempelajari  kehendak Allah secara mendalam, dia harus mempelajari kehidupan  Al­Masih dengan seksama, karena Dia adalah inkarnasi dari  kehendak Sang Maha Kuasa. Al­Qur'an menyatakan bahwa Allah  sendiri yang mengajarkan Al­Masih Al Kitab, kebijaksanaan,  Taurat, dan Injil, sebelum Dia berinkarnasi:  "Dan Allah akan mengajarkan kepadanya Al Kitab, Hikmah, Taurat  dan Injil." (Sura 3:48).  Al­Masih tahu segala rahasia di atas surga dan di bumi, karena Allah  memberitahu Dia segala sesuatu yang telah ditulis dalam Kitab  Surgawi (al­Lauh al­Mahfudh), termasuk seluruh kitab Taurat,  Zabur dan Injil. Jadi, Al­Masih dipenuhi oleh Firman Allah. Dia  tidak mengucapkan kalimat lain selain kata­kata yang berasal dari  Allah. Dia mengucapkan kalimat yang menenangkan dan  memberikan petunjuk kepada ibu­Nya, segera setelah Dia  dilahirkan.  "Maka Jibril menyerunya dari tempat yang rendah: 'Janganlah kamu  bersedih hati, sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan anak sungai  di bawahmu. Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu,  niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak  kepadamu, maka makan, minum dan bersenang hatilah kamu. Jika  kamu melihat seorang manusia, maka katakanlah: 'Sesungguhnya  aku telah bernazar berpuasa untuk Tuhan Yang Maha Pemurah,  maka aku tidak akan berbicara dengan seorang manusiapun pada  hari ini'." (Sura 19:24­26).  Menurut Al­Qur'an, Al­Masih mengatakan kalimat Allah ketika Dia  masih bayi. Dia tidak membutuhkan seorang malaikat atau pun  perantara, karena diri Dia sendiri adalah Firman Allah dan Roh  Allah. Untuk alasan inilah, kuasa Allah bekerja dalam Anak  Maryam, untuk mencipta, menyembuhkan, mengampuni,  menghibur, dan memperbaharui.


Kesimpulan dari inspirasi kepada Muhammad dalam Al­ Qur'an dan  dalam kumpulan Tradisi (Hadits) terkumpul dalam Syariat (Hukum  Islam), yang memuat segala perintah agung dan larangan­larangan.  Wujud akhir dari inspirasi kepada Muhammad berbentuk "buku­  buku": Al­Qur'an and kumpulan Tradisi (Hadits), yang semuanya  terkumpul dalam Syariat.  Inspirasi kepada Al­Masih adalah "diri­Nya sendiri." Injil­Nya  bukanlah berbentuk suatu hukum melainkan pewahyuan atas  kehidupan­Nya. Juga, Al­Masih memberikan para pengikut­Nya  kuasa Ruhul Qudus, sehingga mereka dapat memenuhi perintah­  perintah­Nya. Para murid­Nya tidak secara utama percaya pada  suatu agama, dan mereka juga tidak hidup di bawah hukum; tetapi  lebih dari itu, mereka percaya kepada suatu pribadi. Mereka  berpegang erat pada Al­Masih, dan mengikut Dia. Al­Masih itu  sendiri adalah inspirasi Allah. 

VI. KEAJAIBAN­KEAJAIBAN MUHAMMAD DAN  AL­MASIH  Table of Contents 

Ahli agama Islam mengatakan bahwa keajaiban yang diberikan  Allah kepada Muhammad adalah ayat­ayat Al­Qur'an dalam Sura.  Dengan demikian, keajaiban dari Muhammad bukan dalam bentuk  perbuatan tetapi dalam bentuk firman.  Al­Qur'an bersaksi untuk Isa, menggambarkan karya­karya Al­  Masih yang unik dan perbuatan penyembuhan­Nya yang agung. Al­  Masih tidak mengutuk musuh­Nya, juga Dia tidak berkelakuan  seperti penguasa yang kejam. Dia menunjukkan diri­Nya sebagai  sumber kebaikan serta kasih dan rahmat kepada semua manusia.  Kuasa Allah keluar dari diri­Nya melalui banyaknya tanda­tanda  keajaiban yang dilakukan­Nya. 

10 

XI. RAHMAT ALLAH  Table of Contents 

Kita dapat membaca di Al­Qur'an apa yang dikatakan Allah tentang  Isa:  "Kami menjadikannya suatu tanda bagi manusia dan sebagai rahmat  dari Kami" (Sura 19:21).  Muhammad juga dijuluki 'rahmat' dalam Al­Qur'an:  "Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi)  rahmat bagi semesta alam." (Sura 21:107).  Kita telah mengetahui bahwa inspirasi Muhammad pada dasarnya  berbeda dengan Al­Masih; demikian juga, arti dan isi rahmat dari  keduanya juga secara fundamental berbeda.  Malaikat Jibril diduga mendiktekan Al­Qur'an kepada Muhammad.  Al­Masih tidak memerlukan malaikat sebagai perantara, karena Dia  sendiri adalah inkarnasi Firman Allah yang kekal. Perbedaan antara  inspirasi Injil dan inspirasi Al­Qur'an sama besarnya dengan  perbedaan rahmat Al­Masih dan Muhammad yang tidak dapat  dijembatani. Inspirasi kepada Muhammad dapat ditemukan dalam  ayat­ayat Al­Qur'an, dalam berpuluh­puluh ribu deklarasi Hadits  (kumpulan Tradisi Islam), dan dalam tata cara kehidupan praktis dia  sehari­hari (al­Sunna). Sumber­sumber ini disatukan dan  dikompilasikan menjadi hukum Islam (Syariat), yang terdiri dari  perintah­perintah dan larangan­larangan. Hukum ini mengatur  segala aspek kehidupan umat Muslim, termasuk doa lima waktu,  dengan keharusan untuk membersihkan tubuh terlebih dahulu,  berpuasa di bulan Ramadan, zakat, naik haji, dan bahkan upacara  penyunatan dan upacara penguburan. Hukum Syariat juga meliputi  tata cara berkeluarga, hukum warisan, kontrak, perang suci dan  hukuman­hukuman berat. Kehidupan orang Islam diatur oleh 27 


membangkitkan orang mati, memberi makan orang yang kelaparan,  menghibur orang yang terkena musibah, memberkati musuh­musuh­  Nya, menciptakan damai antara manusia dan Allah, dan  menyelamatkan jutaan manusia dari kutukan Hari Penghakiman.  Khomeini, sebaliknya, memimpin para pengikutnya kepada dua  peperangan yang porak poranda di Irak dan Afghanistan, di mana  jutaan orang Islam terbunuh, menjadi cacat, kehilangan rumah dan  lingkungan hidup. Dia mengutuk setiap orang yang dia anggap  musuh Islam. Perbedaan antara Ayatollah para pengikut Al­Masih  dan Ayatollah para pengikut Shi'ah sungguh tidak terkatakan lagi!  Para pakar Islam aliran Sunni merasa dihina oleh Ayatollah  Khomeini ketika ia mengijinkan para pengikutnya untuk memanggil  dirinya "Roh Allah" (Ruhu­Allah) atau "Roh Kudus" (Ruhul­Qudsi).  Bahkan Muhammad pun tidak menerima sebutan tersebut bagi  dirinya. Pakar­pakar aliran Sunni dari berbagai negara Arab bertemu  di Casablanca (Moroko) dan setuju untuk mengutuk kebiasaan ini.  Raja Maroko, Hassan II, mengumumkan di depan masyarakat umum  bahwa jika Khomeini tidak menghentikan para pengikutnya untuk  memanggil dirinya Ruhullah atau Ruhul­Qudsi, maka dia (Ayatollah  Khomeini) harus diusir dari Islam dan tidak dapat lagi dianggap  sebagai orang Islam. Pengumuman Raja tersebut didasarkan pada  bukti yang terdapat dalam Al­Qur'an bahwa hanya ada satu manusia  di dalam sejarah dunia yang memiliki hak untuk menamakan dirinya  "Roh Kudus": Isa, Anak Maryam, karena Dia dilahirkan dari Roh  Kudus. Untuk mengutuk para pengikut Shi'ah, para pengikut Sunni  mengakui kebenaran bahwa Isa adalah satu­satunya manusia yang  pernah dilahirkan oleh Roh Allah.  Khomeini dipilih oleh manusia sebagai tanda dari Allah kepada  kaum Shi'ah yang kebanyakan bermukim di Iran. Tetapi Al­Masih  adalah "Tanda dari Allah" yang sebenarnya bagi seluruh manusia.  Dia bukan hanya "Tanda dari Allah" bagi para pengikut Al­Masih  atau bagi bangsa Yahudi, tetapi juga bagi orang Hindu, Budha,  atheis, Islam, dan lain­lainnya. Siapa saja yang mempelajari  kehidupan Al­Masih secara mendalam akan menemukan bahwa Dia  adalah Ayatollah yang sempurna, "Tanda dari Allah" yang  sesungguhnya.  26 

Tabib Terbesar yang Diberkati  Al­Qur'an membenarkan bahwa Al­Masih menyembuhkan orang  buta tanpa prosedur operasi atau pun obat. Dia menyembuhkan  mereka hanya dengan melontarkan kata­kata yang penuh kuasa.  Perkataan­Nya terbukti memiliki kuasa penyembuhan – dahulu dan  sekarang juga. Al­Masih berkata menurut Al­Qur'an:  "dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku  berada" (Sura 19:31).  Dia benar­benar merupakan pancuran berkat bagi semua orang di  segala jaman (Sura 3:49; Sura 5:110).  Anak Maryam tidak takut terhadap mereka yang terkena penyakit  lepra, tetapi bahkan menyentuh kulit mereka yang sakit dan  menyembuhkan mereka melalui perkataan­Nya yang mempunyai  kuasa menyucikan. Al­Masih adalah Tabib terbesar sepanjang masa.  Dia mengasihi orang miskin dan mau menerima mereka yang sakit.  Dia menumbuhkan harapan dan iman di dalam hati mereka. Dia  menyembuhkan setiap orang sakit yang dibawa ke hadapan­Nya.  Dia Membangkitkan Orang Mati  Salah satu keajaiban yang dilakukan Al­Masih adalah Dia  membangkitkan orang mati; hal ini juga dikonfirmasikan baik dalam  Al­Qur'an maupun dalam Alkitab. Dia membangkitkan seorang anak  perempuan, seorang lelaki muda, dan seorang lelaki dewasa dari  kematian. Siapa yang dapat membangkitkan orang mati jika bukan  Allah sendiri! Penting sekali bagi kita untuk benar­benar menangkap  dan mengerti arti yang mendalam dari beberapa ayat Al­Qur'an yang  menyatakan fakta yang tidak dapat dibantah bahwa Al­Masih  berulang kali membangkitkan orang mati (Sura 3:49; Sura 5:110).  Beberapa kritikus yang dangkal mengatakan bahwa Anak Maryam  tidak dapat melakukan keajaiban­keajaiban seorang diri, tetapi  Allah­lah yang memberi­Nya kekuatan melalui Roh Kudus,  sehingga Dia dapat melakukan keajaiban­keajaiban yang berbeda­ 11 


beda. Pernyataan mereka tersebut didasarkan oleh beberapa ayat Al­  Qur'an berikut ini:  "dan telah Kami berikan bukti­bukti kebenaran (mu'jizat) kepada Isa  putera Maryam dan Kami memperkuatnya dengan Ruhul Qudus."  (Sura 2:87).  "Rasul­rasul itu Kami lebihkan sebagian (dari) mereka atas sebagian  yang lain. Di antara mereka ada yang Allah berkata­kata (langsung  dengan dia) dan sebagiannya Allah meninggikannya beberapa  derajat. Dan Kami berikan kepada 'Isa putera Maryam beberapa  mu'jizat serta Kami perkuat dia dengan Ruhul Qudus." (Sura 2:253).  "(Ingatlah), ketika Allah mengatakan: "Hai 'Isa putra Maryam,  ingatlah ni'mat­Ku kepadamu dan kepada ibumu di waktu Aku  menguatkan kamu dengan ruhul qudus. Kamu dapat berbicara  dengan manusia di waktu masih dalam buaian dan sesudah dewasa;  dan (ingatlah) di waktu Aku mengajar kamu menulis, hikmah,  Taurat dan Injil, dan (ingatlah pula) diwaktu kamu membentuk dari  tanah (suatu bentuk) yang berupa burung dengan ijin­Ku, kemudian  kamu meniup kepadanya, lalu bentuk itu menjadi burung (yang  sebenarnya) dengan seizin­Ku. Dan (ingatlah) di waktu kamu  menyembuhkan orang yang buta sejak dalam kandungan ibu dan  orang yang berpenyakit sopak dengan seizin­Ku, dan (ingatlah) di  waktu kamu mengeluarkan orang mati dari kubur (menjadi hidup)  dengan seizin­Ku, … lalu orang­orang kafir diantara mereka  berkata: 'Ini tidak lain melainkan sihir yang nyata'." (Sura 5:110).  Betapa mengherankan! Al­Qur'an bersaksi berulang kali mengenai  kerja sama antara Allah, Al­Masih dan Roh Kudus. Mereka bekerja  sama dalam kesatuan yang sempurna, melakukan keajaiban­  keajaiban dalam Al­Masih secara bersamaan. Para pengikut Al­  Masih pun percaya dengan kerja sama yang dilakukan di antara  Tritunggal yang Kudus.  Pencipta Muda 

12 

Isa adalah satu­satunya Muslim sejati, jika kita menganggap definisi  kata "Muslim" berasal dari kata Arab Salam, yang berarti "damai."  Seorang Muslim sejati adalah pendamai yang menyerahkan  hidupnya sendiri kepada Allah yang penuh Kasih, dan melayani  hanya kepada Allah saja. 

X. TANDA DARI ALLAH  Table of Contents 

Inspirasi Islam menunjuk Isa sebagai "Tanda dari Allah"  (Ayatollah). Menurut Islam, Allah telah membuat Isa dan ibu­Nya  sebagai tanda yang diberikan Allah kepada manusia:  "Kami menjadikannya suatu tanda bagi manusia" (Sura 19:21).  "Kami tiupkan ke dalam (tubuh)nya ruh dari Kami dan Kami  jadikan dia dan anaknya tanda (kekuasaan Allah) yang besar bagi  semesta alam." (Sura 21:91).  Al­Masih tidak menerima sebutan unik ini dari manusia, tetapi  langsung dari Allah. Dia tidak menerima sebutan, "Tanda dari  Allah," agar dapat masuk ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi di  universitas, tetapi Dia telah menyandang sebutan terhormat ini sejak  saat Dia dilahirkan ke dunia. Sebaliknya, tempat tertinggi dalam  Islam aliran Shi'ah hanya dapat diberikan kepada pakar­pakar yang  telah menerima gelar Ayatollah, yang berarti "tanda dari Allah."  Banyak orang Islam terlalu berlebihan di dalam menghormati  Khomeini, karena mereka bukan hanya memanggilnya "Ayatollah"  (Tanda dari Allah) tetapi juga Ruhullah ("Roh Allah"). Para  pengikut Al­Masih telah mendapat "Tanda dari Allah" selama 1.990  tahun di dalam diri Al­Masih! Para pengikut Shi'ah hanya memiliki  Ayatollah mereka yang terkenal tahun­tahun belakangan ini saja.  Apa perbedaan antara Khomeini dan Al­Masih? Jurang di antara  kedua orang ini mustahil untuk dijembatani. Al­Masih  menyembuhkan orang sakit, menyucikan orang kusta, 25 


mereka menjadi pelindung, dan jangan (pula) menjadi penolong"  (Sura 4:89).  "Dan perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah dan supaya  agama itu semata­mata untuk Allah." (Sura 8:39).  "Apabila sudah habis bulan­bulan Haram itu, maka bunuhlah orang­  orang musyrikin itu di mana saja kamu jumpai mereka, dan  tangkaplah mereka. Kepunglah mereka dan intailah di tempat  pengintaian." (Sura 9:5).  Muhammad tidak membawa damai ke dunia tetapi peperangan. Dia  mengutus pasukannya untuk menyerang dan perang suci lebih dari  30 kali. Dia sendiri turut serta dalam penyerangan dan ekspedisi  sebanyak 29 kali. Dia memimpin pengikutnya untuk mencucurkan  darah musuh­musuhnya. Dia adalah contoh seorang pemimpin  politik yang beragama di semenanjung Arab.  Walaupun Orang Yahudi menghukum Dia dengan kejam, tetapi Al­  Masih yang rendah hati dan lembut tidak membela diri­Nya dengan  pedang. Dia melarang pengikut­Nya untuk mengalirkan darah  musuh­musuh­Nya, dengan memerintah Petrus "Masukkan pedang  itu kembali ke dalam sarungnya, sebab barangsiapa menggunakan  pedang, akan binasa oleh pedang" (Mat 26:52). Setiap orang Kristen  yang berperang dengan senjata yang mematikan untuk penyebaran  Injil dan menumpahkan darah orang lain berarti memberontak  kehendak Tuhan. Dia akan diadili sebagai orang yang tidak taat pada  perintah Pangeran Kedamaian. Tetapi setiap orang Islam yang mati  dalam perang suci dijanjikan akan langsung diangkat ke surga.  Hanya Al­Masih yang membangun kedamaian yang sejati tanpa  peperangan dan pembunuhan. Muhammad mewajibkan setiap  umatnya untuk berperang melawan musuh­musuhnya (lihat juga  Sura 4:95,96; 25:52). Al­Masih lebih suka mencurahkan darah­Nya  sendiri yang berharga untuk menyelamatkan musuh­musuh­Nya,  sehingga mereka tidak akan binasa. Dia bahkan berdoa untuk  mereka: "Bapa ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu apa  yang mereka perbuat" (Lukas 23:34).  24 

Kita dapat membaca di dalam Al­Qur'an – bukan di Alkitab – bahwa  Isa, sewaktu masih kecil, membentuk seekor burung dari tanah liat,  dan menghembuskan nafas kepadanya; lalu burung tersebut menjadi  burung yang hidup, terbang di udara:  "Sesungguhnya aku telah datang kepadamu dengan membawa  sesuatu tanda (mu'jizat) dari Tuhanmu, yaitu aku membuat untuk  kamu dari tanah berbentuk burung; kemudian aku meniupnya, maka  ia menjadi seekor burung dengan seizin Allah; dan aku  menyembuhkan orang yang buta sejak dari lahirnya dan orang yang  berpenyakit sopak; dan aku menghidupkan orang mati dengan seizin  Allah." (Sura 3:49).  Dalam ayat ini, kita menemukan kalimat yang unik, "aku membuat  untuk kamu," yang mengindikasikan bahwa Al­Masih adalah  seorang Pencipta. Seorang manusia biasa tidak dapat menciptakan  sesuatu dari yang tidak ada, juga tidak dapat menghembuskan nafas  kehidupan kepada benda mati.  Al­Qur'an bersaksi akan kemampuan Al­Masih untuk memberikan  kehidupan melalui tiupan nafas­Nya. Dia menghembuskan nafas­  Nya ke burung yang terbuat dari tanah dan burung tersebut menjadi  hidup, sama seperti Allah menghembuskan nafas­Nya kepada  Adam. Ini berarti Al­Masih memiliki Roh yang dapat memberi  kehidupan dalam diri­Nya; Dia mampu menghembuskan hidup ke  dalam benda mati (burung yang terbuat dari tanah)  Pemelihara yang Baik  Banyak sekali orang di Palestina yang mengetahui kemampuan  Anak Maryam yang tidak terbatas dan mengikuti Dia, bahkan  sampai ke gurun pasir, tanpa mengindahkan waktu dan keadaan  yang sulit. Mereka mendengarkan Dia sampai petang hari. Al­  Qur'an bersaksi bahwa Al­Masih menyiapkan makanan semeja  penuh, yang diturunkan­Nya dari surga untuk mengenyangkan orang  banyak di padang pasir:

13 


"(Ingatlah), ketika pengikut­pengikut 'Isa berkata: "Hai 'Isa putera  Maryam, sanggupkah Tuhanmu menurunkan hidangan dari langit  kepada kami?". 'Isa menjawab: "Bertakwalah kepada Allah jika  kamu betul­betul orang yang beriman". Mereka berkata: "Kami  ingin memakan hidangan itu dan supaya tenteram hati kami dan  supaya kami yakin bahwa kamu telah berkata benar kepada kami,  dan kami menjadi orang­orang yang menyaksikan hidangan itu". Isa  putera Maryam berdo'a: "Ya Tuhan kami turunkanlah kiranya  kepada kami suatu hidangan dari langit (yang hari turunnya) akan  menjadi hari raya bagi kami yaitu orang­orang yang bersama kami  dan yang datang sesudah kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan  Engkau; beri rezkilah kami, dan Engkaulah pemberi rezki Yang  Paling Utama". Allah berfirman: "Sesungguhnya Aku akan  menurunkan hidangan itu kepadamu, barangsiapa yang kafir di  antaramu sesudah (turun hidangan itu), maka sesungguhnya Aku  akan menyiksanya dengan siksaan yang tidak pernah Aku timpakan  kepada seorangpun di antara umat manusia"." (Sura 5:112­115).  Para pakar Islam berdiskusi dari segala macam sudut pandang  tentang kuantitas dan kualitas makanan yang disediakan di atas meja  di gurun pasir itu, dan bukannya meneliti Siapa yang menyediakan  makanan tersebut. Menurut Injil, Al­Masih menggunakan lima  potong roti dan dua ikan, mengucap syukur, dan melalui lima  potong roti dan dua ikan ini Dia memberi makan kepada lima ribu  orang, di samping wanita dan anak­anak. Di sini Dia  memperlihatkan kekuasaan­Nya yang tidak terbatas sebagai Sang  Pencipta melalui cara yang praktis. Al­Masih tidak pernah  mengucapkan kata­kata yang kosong; Dia melakukan apa yang Dia  ajarkan dan menunjukkan kehendak serta kasih­Nya melalui  keajaiban­keajaiban yang besar dan luar biasa.  Pengungkap Rahasia  Dalam Al­Qur'an, Muhammad menyatakan:  "Aku tidak mengatakan kepadamu, bahwa perbendaharaan Allah  ada padaku, dan tidak (pula) aku mengetahui yang ghaib." (Sura  6:50).  14 

Kebangkitan Isa Al­Masih dari kematian adalah bukti terbesar bagi  kesucian­Nya. Jika Al­Masih berbuat satu dosa saja selama hidup­  Nya, kematian akan memiliki kuasa yang sah atas Dia dan akan  terus mencengkeram Dia, sama halnya seperti kematian telah  mencengkeram Muhammad. Tetapi Al­Masih tidak pernah berbuat  satu dosa pun, besar atau kecil! Oleh karenanya, Dia telah  mengalahkan kematian dan telah bangkit sebagai tanda kemenangan  atas kuasa kegelapan. Al­Masih masih hidup – Muhammad telah  mati! Seluruh umat Islam mengakui kenyataan ini ketika mereka  mengucapkan menyebut nama Al­Masih, dengan berkata:  "Damai ada pada­Nya."  Mereka mengetahui dengan baik dan bersaksi bahwa Dia hidup  dengan penuh kedamaian dengan Allah.  Muhammad mengalami siksaan yang begitu berat di Mekah, tetapi  ketika dia menjadi berkuasa secara politik dan sosial, dia  mengirimkan serangan­serangan yang hebat dan peperangan  berdarah melawan musuh­musuhnya. Kadang kala dia menjadi  sangat tidak bertoleransi dan tidak mau memaafkan. Dalam Al­  Qur'an, Muhammad memerintahkan lebih dari 16 kali untuk  membunuh musuh­musuhnya, orang yang tidak percaya, dan orang  yang keluar dari Islam:  "Dan bunuhlah mereka di mana saja kamu jumpai mereka, dan  usirlah mereka dari tempat mereka telah mengusir kamu (Mekah);  dan fitnah itu lebih besar bahayanya dari pembunuhan, dan  janganlah kamu memerangi mereka di Masjidil Haram, kecuali jika  mereka memerangi kamu di tempat itu. Jika mereka memerangi  kamu (di tempat itu), maka bunuhlah mereka. Demikianlah balasan  bagi orang­orang kafir." (Sura 2:191).  "Maka janganlah kamu jadikan di antara mereka penolong­  penolong(mu), hingga mereka berhijrah pada jalan Allah. Maka jika  mereka berpaling, tawan dan bunuhlah mereka di mana saja kamu  menemuinya, dan janganlah kamu ambil seorangpun di antara 23 


Doa mereka mengindikasikan bahwa damai Allah belum datang  kepada Muhammad, walaupun para pengikutnya telah mendoakan  dia selama berabad­abad! Muhammad adalah nabi yang secara terus­  menerus membutuhkan campur tangan pengikutnya, bukan  sebaliknya. Al­Qur'an menyaksikan bahwa Allah sendiri, seluruh  malaikat dan seluruh umat Muslim, harus mendoakan Muhammad  dengan tekun untuk menyelamatkan dia pada hari penghakiman:  "Sesungguhnya Allah dan malaikat­malaikat­Nya bershalawat untuk  Nabi. Hai orang­orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk  Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya" (Sura 33:56).  Dalam Sura Maryam, Al­Masih dituliskan berkata:  "Kesejahteraan atas dirinya pada hari ia dilahirkan dan pada hari ia  meninggal dan pada hari ia dibangkitkan hidup kembali." (Sura  19:15).  Putra Maryam adalah Pangeran Kedamaian yang hidup sebagai  manusia biasa dalam damai dengan Allah dari mula hingga  akhirnya. Tidak ada yang memisahkan Dia dari berkat kekal Allah.  Kelahiran Al­Masih dari perawan Maryam terjadi menurut kehendak  dan kuasa Allah. Dia dilahirkan tanpa dosa. Damai Allah yang sejati  ada pada diri­Nya sejak permulaan hidup­Nya. Berdasarkan  kenyataan ini, langit terbuka dan malaikat­malaikat bernyanyi,  "Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi dan damai  sejahtera di bumi di antara manusia yang berkenan kepada­Nya."  (Lukas 2:14).  Al­Masih benar­benar mati. Dia tidak mati untuk dosa diri­Nya,  tetapi sebagai pengganti bagi dosa­dosa kita. Bahkan dalam  kematian­Nya, Isa mengalami damai dengan Allah. Manusia mati  karena dosa mereka yang menjijikkan, "upah dosa adalah maut"  (Roma 6:23). Tetapi Allah sangat senang ketika Al­Masih mati,  karena kematian­Nya telah mendamaikan Dia kembali dengan  manusia. Oleh karenanya damai Allah menyelubungi kematian Al­  Masih.  22 

Lain halnya dengan Al­Masih. Muhammad mengacu pada Isa Al­  Masih dan mengatakan bahwa Al­Masihlah yang mengetahui  rahasia manusia dan dapat melihat apa yang tidak terlihat;  kemampuan­kemampuan seperti ini hanyalah dimiliki oleh Allah.  Muhammad mengutip Al­Masih di dalam Al­Quran:  "…dan aku kabarkan kepadamu apa yang kamu makan dan apa yang  kamu simpan di rumahmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu  adalah suatu tanda (kebenaran kerasulanku) bagimu, jika kamu  sungguh­sungguh beriman." (Sura 3:49).  Muhammad menggambarkan kapasitas Al­Masih sebagai Yang  Maha Tahu, untuk mencela dan memberi peringatan kepada para  pengikutnya yang egois. Dia sangat jijik terhadap beberapa  pengikutnya dari Medinah karena mereka menyembunyikan  makanan dan harta benda di dalam rumah mereka, dan menolak  untuk membagikan seluruh kekayaan mereka dengan para imigran  dari Mekah. Jadi dia memberi mereka peringatan bahwa Al­Masih  akan segera datang kembali sebagai Hakim, untuk memerintah pada  Hari Penghakiman. Muhammad mengakui bahwa Al­Masih akan  mengetahui apa yang mereka lakukan secara diam­diam di dalam  rumah mereka. Dia akan mengetahui bukan hanya apa yang mereka  makan, tetapi juga apa yang mereka sembunyikan. Tidak ada yang  dapat lolos dari mata­Nya pada Hari Penghakiman. Tidak ada bukti  yang lebih besar lagi dari Muhammad mengenai keilahian Al­Masih  selain apa yang dikatakannya di sini. Dia mengakui bahwa Al­Masih  mengetahui kebenaran yang tersembunyi dan rahasia­rahasia di  dalam hati manusia. Al­Masih mengetahui seluruh rahasia kita  secara rinci. Dia mengetahui perbuatan­perbuatan kita, yang baik  maupun yang buruk, karena Dia adalah Yang Maha Tahu. Tidak ada  yang dapat disembunyikan dari­Nya.  Pembuat UU yang Bijaksana  Kita membaca dalam Al­Qur'an bahwa Al­Masih mengijinkan para  pengikut­Nya untuk melakukan apa yang dilarang menurut Hukum  Musa. Al­Masih tidak memaksa mereka untuk memenuhi seluruh  peraturan Hukum Musa. Dalam Injil, Al­Masih dengan jelas 15 


mengatakan bahwa makanan yang masuk ke dalam perut tidak akan  menajiskan kita; segala pikiran yang keluar dari hati kitalah yang  membuat kita najis, "Karena dari hati timbul segala pikiran jahat,  pembunuhan, perzinahan, percabulan, pencurian, sumpah palsu dan  hujat." (Matius 15:19). Al­Masih mengungkapkan revolusi legislatif,  karena Dia adalah Pemberi Hukum dan Pembuat UU Yang Mulia  yang mengambil hak dan otoritas untuk menyempurnakan dan  melengkapi Hukum Musa. Al­Qur'an mengkonfirmasikan hak  istimewa yang unik dari Al­Masih ini; bahwa Dia tidak tunduk di  bawah Hukum, tetapi berkuasa di atasnya dan menyempurnakannya.  Musa, semua nabi, dan orang­orang lainnya dalam Perjanjian Lama  hidup di bawah Hukum Musa. Mereka diharapkan untuk hidup  memenuhi tuntutan Hukum Musa, tetapi Al­Masih memiliki otoritas  dan kuasa untuk menyempurnakan dan melengkapinya. Untuk  alasan ini, Dia menyatakan dalam Al­Qur'an: 

Janji ini dikonfirmasikan dalam Al­Qur'an sebagai fakta yang telah  terpenuhi/terlaksana: 

"Dan (aku datang kepadamu) membenarkan Taurat yang datang  sebelumku, dan untuk menghalalkan bagimu sebagian yang telah  diharamkan untukmu." (Sura 3:50). 

Kuburan Al­Masih telah kosong, karena Dia memang telah  dibangkitkan, seperti yang telah dikatakan­Nya sebelumnya. Tetapi  jenazah Muhammad masih ada di kuburannya. Al­Masih terus  hidup. Muhammad telah mati; dia tidak pernah dibangkitkan dari  kuburannya, dan juga tidak pernah naik ke surga. Di sini terdapat  perbedaan yang begitu besar antara hidup dan mati. Karena  kehidupan lebih besar daripada kematian, demikian juga Isa lebih  besar daripada Muhammad. Isa berada di dalam kekekalan. Al­  Qur'an sendiri dengan jelas menggambarkan Al­Masih yang hidup  sebagai sosok bagi setiap orang yang mencari kehidupan yang kekal. 

Dalam Injil, Al­Masih mengatakan,  "Kamu telah mendengar firman: Mata ganti mata dan gigi ganti  gigi… Tetapi Aku berkata kepadamu: Kasihilah musuhmu dan  berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu. (Matius 5:38­44). 

"Allah telah mengangkat 'Isa kepadaNya." (Sura 4:158).  Dengan kata lain, Allah memanggil anak Maryam keluar dari  kuburan dan mengangkat Isa Al­Masih kepada­Nya. Isa Al­Masih  sekarang berdiam dekat Allah, sangat dihormati baik di bumi  maupun dalam kekekalan. Al­Qur'an bersaksi:  "Hai Maryam, sesungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan  kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang  datang) daripada­Nya, namanya Al Masih 'Isa putera Maryam,  seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan termasuk orang­orang  yang didekatkan (kepada Allah)," (Sura 3:45). 

Pembaharu Hati dan Pikiran  Diberikatilah orang yang menyadari bahwa Al­Masih bukan hanya  sekedar manusia biasa atau seorang nabi belaka, tetapi Seorang  Pembuat UU Yang Mulia yang memiliki kuasa Allah. Maka  Muhammad diperintahkan malaikat untuk mencari petunjuk dari  orang­orang yang membaca Al Kitab, agar dia dapat mengerti arti  wahyu yang diberikan kepadanya:  "Maka jika kamu berada dalam keragu­raguan tentang apa yang  Kami turunkan kepadamu, maka tanyakanlah kepada orang­orang  yang membaca kitab sebelum kamu." (Sura 10:94).  16 

IX. KEDAMAIAN MUHAMMAD DAN AL­MASIH  Table of Contents 

Setiap kali menyebutkan nama Muhammad, seluruh umat Muslim  berdoa:  "Kiranya Tuhan mendoakan dia dan memberi dia damai." 21 


kejadian yang berurutan. Para pengikut Al­Masih sangat yakin  tentang kematian dan kebangkitan Anak Maryam yang bersejarah.  Al­Masih mati secara sukarela dan dalam kedamaian yang  sempurna. Kita dapat membaca hal ini dalam Injil dan dalam Al­  Qur'an. Al­Masih mengetahui sebelumnya tentang bagaimana Dia  akan mati. Dia bahkan memilih hari dan waktu kematian­Nya  sendiri untuk dengan sengaja tepat jatuh pada hari perayaan Paskah,  menurut Hukum Musa. Dia mengungkapkan bahwa Dia akan mati  sebagai penebus dosa manusia dan menyelamatkan semua orang  yang percaya kepada­Nya dari dosa­dosa mereka dan dari api kekal.  Semua orang akan mati karena mereka telah berdosa, tetapi Al­  Masih tidak pernah berbuat dosa. Al­Qur'an menegaskan hal ini  beberapa kali. Al­Masih tidak mati karena dosa­Nya sendiri, tetapi  karena memikul dosa kita dan mati bagi kita. Ada kedamaian dan  makna yang agung yang menyelubungi kematian­Nya, menurut Sura  Maryam 19:33, karena Dia, Domba Allah, memikul dosa dunia  dalam kasih­Nya. 

VIII. MUHAMMAD DAN AL­MASIH, SETELAH  KEMATIANNYA  Table of Contents 

Muhammad dikuburkan di Medinah, dan kuburannya masih ada  sampai sekarang. Orang Islam percaya bahwa rohnya menjadi  perantara bagi mereka yang sudah meninggal (Barzakh), sambil  menunggu Hari Penghakiman.  Kita dapat membaca dalam Al­Qur'an bahwa Allah mengangkat Al­  Masih kepada diri­Nya, dan menjanjikan Dia:  "Hai Isa, sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada  akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada­Ku" (Sura 3:55).  20 

Al­Masih tidak perlu untuk bertanya guru­guru pada jaman  Perjanjian Lama tentang rahasia dari Hukum Musa, juga dia tidak  perlu meminta penjelasan dari pesan Perjanjian Lama, karena Diri  Dia sendiri adalah Firman Allah dan Pembuat UU. Sebenarnya Al­  Masih adalah Hukum yang berinkarnasi. Dia memiliki hak untuk  ditaati semua orang. Al­Qur'an mengutip perkataan Al­Masih:  "Karena itu bertakwalah kepada Allah dan ta'atlah kepadaku." (Sura  3:50).  Semua manusia, Hindu, Yahudi, Islam, dan para pengikut Al­Masih,  harus mempelajari Injil dengan seksama, menyimpannya dalam hati,  dan mengikuti Al­Masih di dalam segala bagian kehidupan mereka.  Al­Masih memiliki hak dan otoritas untuk menuntut ketaatan dari  setiap orang! Al­Masih tidak hanya membimbing murid­murid­Nya  kepada Allah, tetapi Dia juga memanggil mereka untuk mengikuti  Dia dan untuk menerapkan ajaran­ajaran­Nya. Untuk alasan ini, Al­  Qur'an menggambarkan para pengikut Al­Masih dengan gambaran  yang terbaik, seperti: Penolong­penolong Allah, orang yang  beriman, berserah (Islam), pengikut­pengikut­Nya dan martir (Sura  3:52­53). Kita dapat membaca apa yang dikatakan tentang para  pengikut­Nya dalam Al­Qur'an:  "Kemudian Kami iringi di belakang mereka dengan rasul­rasul  Kami dan Kami iringi (pula) dengan Isa putra Maryam; dan Kami  berikan kepadanya Injil dan Kami jadikan dalam hati orang­orang  yang mengikutinya rasa santun dan kasih sayang." (Sura 57:27).  Dalam Al­Qur'an, Allah mengatakan:  "Hai Isa, sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada  akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada­Ku serta membersihkan  kamu dari orang­orang yang kafir, dan menjadikan orang­orang  yang mengikuti kamu di atas orang­orang yang kafir hingga hari  kiamat. Kemudian hanya kepada Akulah kembalimu." (Sura 3:55).  Ayat­ayat Al­Qur'an ini menyatakan bahwa para pengikut Isa yang  sejati termasuk dalam golongan orang yang memiliki kelas yang 17 


lebih tinggi, lebih istimewa, dan lebih terhormat. Mereka adalah  orang­orang yang rendah hati, tidak ingin menyombongkan diri atau  menjadi tenar. Muhammad menyatakan:  "Dan sesungguhnya kamu dapati yang paling dekat persahabatannya  dengan orang­orang yang beriman ialah orang­orang yang berkata:  'Sesungguhnya kami ini orang Nasrani'. Yang demikian itu  disebabkan karena di antara mereka itu (orang­orang Nasrani)  terdapat pendeta­pendeta dan rahib­rahib, (juga) karena  sesungguhnya mereka tidak menyombongkan diri." (Sura 5:82).  Kesaksian Al­Qur'an menjelaskan keajaiban Al­Masih yang  terbesar, yaitu menunjukkan kemampuan­Nya untuk dengan diam­  diam mengadakan perubahan politik dan sosial tanpa peperangan  ataupun tipu muslihat. Dia memperbaharui dan membuat orang  berdosa menjadi bertobat, mengubah mereka dari orang yang egois  menjadi orang yang mengasihi, dari pemimpin yang sombong  menjadi hamba Tuhan yang rendah hati. Al­Masih sendiri mengakui  bahwa Dia datang bukan untuk dilayani tetapi untuk melayani dan  untuk memberikan hidup­Nya sebagai tebusan bagi banyak orang  (Matius 20:28).  Setiap orang yang membandingkan keajaiban Muhammad dengan  keajaiban Al­Masih menemukan bahwa tanda keajaiban dari  Muhammad hanyalah berupa firman, di mana tanda keajaiban dari  Al­Masih berupa keajaiban­keajaiban yang berbentuk perbuatan  yang dilakukan atas dasar kasih dan rahmat. 

VII. KEMATIAN MUHAMMAD DAN AL­MASIH  Table of Contents 

Dalam biografi mengenai sang Nabi, Ibn Hisham menulis bahwa  Muhammad wafat setelah sakit karena demam yang tinggi. Sebelum  kematiannya, Muhammad mengatakan bahwa racun dari bangsa  Yahudi telah mematahkan hatinya. Ketika seorang budak wanita  18 

Yahudi memberikan racun kepada makanan Muhammad, seorang  tamu yang makan bersamanya meninggal! Muhammad sendiri  merasakan racun dalam makanannya dan memuntahkannya sebelum  dia telan. Namun demikian, tubuhnya telah menyerap sebagian dari  racun tersebut, dan itu yang menyebabkan kematiannya.  Kematian Al­Masih dengan jelas diwartakan dalam Al­Qur'an,  menggenapi rencana Allah sebagai berkat bagi segala umat manusia.  Dalam Al­Qur'an, Yang Maha Kuasa berkata langsung kepada Isa:  "Hai Isa, sesungguhnya Aku akan menyampaikan kamu kepada  akhir ajalmu dan mengangkat kamu kepada­Ku" (Sura 3:55).  Walaupun kutipan ini tidak tertulis dalam Injil, hal ini membuktikan  bahwa Al­Masih bukan dibunuh secara tidak sengaja, tetapi mati  secara suka rela sesuai dengan kehendak Allah, dalam kedamaian.  Al­Qur'an tidak membantah kematian bersejarah Al­Masih  sebagaimana dikatakan orang­orang yang tidak percaya, karena kita  dapat membaca nubuat yang dikatakan oleh Al­Masih tentang  kematian­Nya sendiri dalam Sura Maryam 19:33:  "Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku  dilahirkan, pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan  hidup kembali."  Pengakuan besar dari Al­Qur'an ini mengkonfirmasikan bahwa Al­  Masih dilahirkan, mati dan bangkit kembali dari kematian. Dengan  pernyataan ini, Muhammad mendukung ajaran Injil. Setiap orang  yang percaya kepada urut­urutan kejadian bersejarah ini akan hidup  bersama Dia yang hidup sekarang dan selama­lamanya!  Ketika Al­Masih kembali ke dunia lagi, Dia tidak akan pernah mati  lagi. Dia tidak mengatakan dalam Sura Maryam bahwa Dia akan  mati nun jauh di kemudian hari, tetapi segera setelah kelahiran dan  kehidupan­Nya. Al­Qur'an bersaksi bahwa Al­Masih dilahirkan,  bahwa Dia mati, dan bahwa Dia bangkit kembali dalam mata rantai 19 


ofContents1Email::d.1way@yahoo.com1WayEmail::1trueway@gmail.comEmail::injilkerajaansurga@yahoo.comUn  

Pendahuluan Table of Contents Table of Contents 1 Email :: d.1way@yahoo.com 1 Way Email :: 1trueway@gmail.com Email :: injilkerajaansurga@ya...

Advertisement
Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you