__MAIN_TEXT__

Page 1


Perjalanan susur pantai kali ini berawal dari ide pak guru, Marsono Adi. "Mumpung hujan, dan banyak gunung ditutup, kita susur pantai saja yuk" ucapnya beberapa saat lalu pada saat ngumpul ndak jelas di salah satu sudut kota Solo. Biasanya memang Landscape Indonesia mengadakan kemping ceria dan beberapa kali mengambil lokasi di tepi pantai. "Kita jalan kaki saja dari salah satu pantai di Pacitan ke pantai di Gunung Kidul" tambahnya lagi. "Jalan kaki ?" balas kami agak ragu-ragu. Biasanya sih kami menggunakan transportasi motor untuk berpindah dari satu lokasi ke lokasi lainnya. "Hia benar, kita jalan kaki saja sekuat kita melangkah" imbuhnya seakan meyakinkan kami. "Nanti jalannya datar kok, ndak kayak naek gunung" tambahnya karena melihat kami mulai meragukan idenya. Dan setelah itu, terkumpul beberapa teman yang mempunyai waktu cukup luang. Marsono sebagai leader nya, Aditia "Negro", Icuk, Widhi Bek dan Denih sebagai peserta cerianya. Sementara Dwi "Kebo" dan Adit sebagai team suporter pengantar dan Bayu team suporter penjemput di akhir perjalanan. Perjalanan rencananya di mulai dari salah satu pantai di Pacitan, tapi karena pertimbangan waktu dan juga medan berbukit yang nampaknya akan sulit dilewati membuat kami memutuskan memulai dari pantai Sembukan di Wonogiri dan berakhir di pantai Pok Tunggal. Walau tidak semua kami lewati dengan berjalan kaki tapi ada juga yang menggunakan mobil carteran untuk menghemat waktu. Semoga catatan perjalanan berupa foto ini bisa sedikit menggambarkan perjalanan susur pantai selama 3 hari dua malam yang penuh keceriaan ini.


Pagi, 20 Desember 2015, team susur pantai berkumpul di SD Pangudi Luhur Solo. Keberangkatan ke pantai kali ini menggunakan mobil dari SD Pangudi Luhur (terima kasih !!!). Team yang berangkat adalah Marsono, Aditia "Negro", Icuk, Widhi Bek dan Denih. Sementara itu Dwi “Kebo� dan Adit akan mengatar kami ke tujuan

Mengisi perut menu pecel di salah satu sudut Sukoharjo sembari membahas beberapa hal tehnis.


Sebelumnya kami mampir ke Pantai Banyu Nibo di Pacitan. Hanya sekedar mengobati rasa penasaran teman-teman yang belum pernah ke sana.

Setelah itu kami putuskan mulai perjalanan dari pantai Sembukan untuk menghemat waktu. Di sana kami rehat (lagi) ditemani kelapa muda.. yummyyy.


foto bersama sebelum memulai perjalanan, dan tentunya tidak lupa berdoa supaya perjalanan berjalan dengan lancar.  foto : Adit


Perjalanan dimulai dengan menapaki jalan beton yang menghubungkan pantai Sembukan dengan bukit yang menghubungkan pantai di sebelahnya.

Di bawah terik matahari, panas yang menyengat dan keringat yang mulai berjatuhan, langkah kami beriringan dengan deburan ombak di tepian pantai.


Tidak berapa lama kemudian langkah-langkah gontai terlihat menapaki jalur berundak menuju bukit seberang. Semangat mas bro !!! baru hari pertama lho.. eh 10 menit pertama malahan hahaha


Kalau maen ke pantai Sembukan sempatkan untuk berjalan menyusuri jalan setapak menuju punggungan. Dari punggungan bukit kita bisa menikmati keindahan pantai Sembukan yang saat itu tidak terlalu ramai pengunjungnya.


Di awal perjalanan kami masih banyak mengambil foto dokumentasi di setiap tempat yang kami rasa view nya bagus. Tapi nanti semakin melangkah foto dokumentasi semakin berkurang. Bahkan Marsono yang harusnya tugas dokumentasi video juga jarang euy ngambil video. Mungkin karena beban di pundak dan panas terik membuat semangat pendokumentasian kami menjadi berkurang. Duo Adit - Adit kecil dan Adit “Negro� sedang mengambil foto pemandangan pantai Sembukan.


foto : Dwi Suryanto


Rombongan susur pantai terlihat di punggungan diambil dengan menggunakan lensa tele dari pantai Sembukan oleh Dwi “Kebo� Begitu sampai di punggungan terlihat pantai Klotok, pantai berikutnya yang akan kami lewati. Karena jalan turun ke bukit hanya berupa jalan setapak yang sudah tertutup ilalang membuat kami berhati hati menuruni bukit.


Di punggungan bukit masih terlihat Dwi kebo dan Adit yang tinggal di pantai Sembukan untuk mengabadikan senja dari sana (itu lho kecil banget keliatannya). Sedangkan yang bertopi biru ini Adit Negro sedang mengabadikan pemandangan.


Marsono selaku dokumenter video perjalanan sedang mengabadikan perjalanan. Tapi keliatanya ini video pertama yang diambil dan juga merupakan pengambilan video yang terakhir selama perjalanan. hahahahaha foto : Icuk Kurniawan


Perjalanan kemudian berlanjut menyusuri jalan makadam memutari bukit.

Kami saat itu hanya mengandalkan insting, bahwa namanya susur pantai itu ya berjalan menyusuri dari satu pantai ke pantai lain. Jadi kami dengan pede nya mengikuti jalan yang menuju ke arah pantai.


Jalanan terus menanjak menyusuri punggungan bukit, di depan kami terbentang lautan dan bukit. Sementara awan bergumpal di atas laut. Perjalanan yang istimewa..


“mriki mboten wonten dalan mas” (disini tidak ada jalan mas) ucap salah satu penduduk yang sedang mencari rumput. “Lha teng pantai dalane pundi?” (lha jalan ke pantai sebelah mana?) balas Marsono sekalian mencari arah jalan yang benar. “pertelon wau njenengan menggok sing tengen” (pertigaan tadi kalian belok kanan) balas penduduk. Kami tergelak menyadari bahwa kami tersesat di awal perjalanan. Terbayang bagaimana nanti kami lebih banyak lagi tersesat di tiga hari berikutnya.


Putar arah balik ke arah pertigaan. Dan berlanjut menyusuri jalan setapak. Setiap kali bertemu penduduk kami selalu mencoba menanyakan arah pantai yang benar.

Ternyata yang namanya susur pantai kali ini kami banyak berjalan di ladang penduduk yang berbatu batu. teaser susur pantai : https://www.youtube.com/watch?v=T5KdsYek FUk


Di depan kami, suara ombak menyapa pantai menyemangi untuk segera sampai di tepian pantai nya. Walau untuk itu kami harus berjuang naik turun dan berhati hati supaya tidak salah injak di batuan karang yang cukup tajam.


Pantai Dadapan kurang terlalu bagus untuk dijadikan tempat bermalam, karena cukup kecil dan kami belum tahu kalau malam air laut bisa pasang sampai seberapa. Kembali kami harus menaiki jalan menanjak dan berbatu karang meninggalkan pantai Dadapan. Dan dengan saling membantu perjalanan ini jadi lebih ringan.


Perjalanan ke pantai berikutnya melalui jalan yang menanjak ke arah suatu bukit. Di perjalanan kami sempat bertanya ke beberapa penduduk yang sedang berada di ladang dan jawaban mereka kami nanti akan menemukan gua setelah itu belok ke arah pantai. Tapi kami berjalan sembari mencari dimana letak gua nya.. dan tidak ketemu.


Sesampai di atas bukit jalan setapak mulai kabur. Selain itu hujan juga mulai turun membuat kami sempat kelabakan. Beruntung kami bertemu penduduk dan bisa menanyakan arah jalan menuju pantai. TEASER 9 hujan bok !! https://www.youtube.com/watch?v=A6gOrTA3Mfk


Menjelang sore kami tiba di pantai Krokop, salah satu pantai terluar di Gunung Kidul. Pantai yang masih sepi, kami hanya bertemu dengan rombongan mahasiswa dari Jogja yang juga berencana menginap di pantai tersebut. Saatnya mendirikan tenda dan membuat api unggun.


Dalam perjalanan susur pantai kali ini kami beruntung ada dua juru masak, Marsono dan Denih. Sebelumnya pagi tadi di pasar Sukoharjo mereka masih menyempatkan berbelanja sayuran buat bekal susur pantai. Makan malam seadanya lauk mie goreng dan tempe serasa nikmat, apalagi ditemani hembusan angin pantai.


Malam semakin larut, ditambah perut yang sudah terisi dan langit mendung di luar sana, membuat kami memilih untuk tidur di dalam tenda. Walau tidak secapek ketika melakukan perjalanan di gunung, tapi karena panas menyengat membuat kami cukup lelah. Dan tidak berapa lama kemudian kami berlima sudah larut dalam mimpi indah masing-masing


Sekitar pukul 2.30 pagi saya terbangun.. Melihat jam dan kemudian menyempatkan menengok ke luar tenda. Langit cerah.. bintang bersinar terang di langit.... “Woii.. bintang nya banyak lhooo� teriakku berusaha membangunkan teman-teman lainnya... “Kepalaku pusing� balas Adit Negro sembari mencoba untuk tidur lagi. Dari tenda seberang yang digunakan Marsono dan Icuk untuk tidur tidak ada tanggapan berarti. Hanya Denih yang semangat keluar membawa kamera dan tripod. Dan setelah ini bakalan menjadi malam panjang buat kami mengabadikan indahnya malam


Pagi menjelang, semburat merah oranye menyeruak di balik bayang tebing. Langit yang sebelumnya dipenuhi bintang perlahan mulai menampakan warna biru bergradasi. Terang telah tiba, dan kami kembali mulai beraktivitas.. selamat pagi dunia !!!


Setelah sarapan dan berkemas rencana kami hari ini menuju pantai Sadeng, yang menurut info dari beberapa penduduk yang kami sempat tanyakan sekitar 3-4 km dari pantai ini. “Perjalanan ndak jauh kok, kita cuma perlu nanjak dikit untuk tiba ke desa, dan menambah perbekalan� ucap Marsono yang pagi hari tadi sempat berjalan ke desa untuk mencoba menanyakan informasi.


Nanjak dikit versinya Marsono sudah bisa kami tebak, jalur yang cukup panjang dari tepi pantai menuju ke atas bukit dengan sedikit bonus. Apalagi saat itu belum juga menunjukan waktu pukul 9 pagi sudah terasa seperti matahari berada di atas kepala kami.. gobyossss ndaaaa 970 meter, menurut penduduk, jarak dari pantai menuju ke kampung. Tapi terik panas membuat perjalanan yang sebenarnya tidak terlalu lama seperti didera hawa panas. Selain itu air minum kami juga tinggal sedikit sehingga dihemat di perjalanan. Beberapa kali kami harus berhenti untuk menghimpun kembali tenaga dan nafas yang beradu cepat dengan keringat yang membasahi tubuh. Dan setiba di kampung kami langsung bertanya kepada anak kecil yang kami jumpai di jalan.. “Ada warung dik?�


Beruntung ada warung yang menjual barang barang kebutuhan sehari hari di kampung itu. “Es teh mbah” pesan Icuk kepada mbah pemilik warung. “Mboten wonten es teh mas” balas mbah nya. “Wonten ne nopo ?” (ada nya apa saja?) kembali Icuk bertanya sembari keringat bercucuran menahan panas. “es batu wonten” (ada es batu).. Yihaaaaaaa

Dan setelah itu kami puaskan rasa dahaga kami dengan memesan 5 es batu yang dengan semangat langsung dipecahkan menjadi kecil kecil dan dicampur ke aneka minuman yang ada. Lucunya sudah tahu tutup botol air minum kecil sama Icuk masih tetap ngeyel mau dimasukan bongkahan es batu besar hahahaha foto : Icuk Kurniawan


Setelah dirasa tenaga kembali pulih, kami berpamitan dengan mbah pemilik warung dan melanjutkan kembali perjalanan. Jalan yang cukup besar muat untuk mobil dan tidak terlalu banyak tanjakan. Beberapa kali kami bertemu dengan para penduduk yang sedang bekerja di ladang. “badhe tindak pundhi mas?” (mau pergi ke mana mas?) tanya mereka. “teng sadeng buk” (ke sadeng bu) balas kami serempak.. “lha mobile teng pundi kok mlampah?” (lha mobilnya dimana kok jalan kaki?) balas mereka lagi keheranan hehehehe...


Perjalanan menyusuri jalan kampung menuju ke Pantai Sadeng yang menurut informasi sekitaran 2-3 km kami lewati dengan banyak istirahat kalau bertemu sinyal dan tempat yang teduh. Senang rasanya ketika melihat pantai Sadeng yang saat itu terlihat cukup ramai. “Itu busnya banyak� ucap Marsono ketika melihat deretan kapal sandar di dermaga Sadeng.. WKWKWKWK


Di Sadeng rencana kami rehat sejenak, mencari makan siang untuk mengisi tenaga dan mencoba mencari informasi jalur untuk menuju ke pantai berikutnya.


Kami terbilang beruntung karena ketika tiba di warung kemudian di sambut hujan yang cukup deras. Kalau pas perjalanan tadi diguyur hujan lebat begini bisa berabe euy.. Tapi Denih agak kurang beruntung karena kameranya sempat terjatuh ketika buru-buru beranjak untuk pergi ke warung.


Setelah perut kenyang, menikmati segarnya mandi, kami rencanakan untuk menyewa mobil untuk membawa kami menuju ke pantai Wediombo. Pertimbangan utama adalah waktu kami yang cukup mepet dan medan yang cukup berat dan belum tahu jalur untuk sampai ke Pantai Wediombo.


Kami akhirnya memilih di salah satu sudut pantai yang agak cukup sepi untuk mendirikan tenda. Saat itu juga hujan mulai turun membuat kami tergesa gesa mendirikan tenda. Dan malam itu kami tidur pulas karena hujan dan juga capek.... selamat tidur....


Pagi harinya, cuaca cukup cerah, saat yang tepat untuk mengabadikan keindahan pantai Wediombo dalam balutan slow speed.


Pantai Wediombo memang menyuguhkan pemandangan yang indah. Apalagi untuk para pencinta landscape slow speed karena ada banyak batuan karang yang bisa kita eksplorasi. Selain itu akses yang cukup mudah karena jalan yang sudah bagus sehingga bisa menggunakan kendaraan pribadi untuk menuju pantai Wediombo ini.


Setelah sarapan, kami kembali berkemas. Hari ketiga dengan target untuk bisa mencapai pantai Siung. Menurut beberapa penduduk yang kami tanyai, ada jalur menyisiri tepi pantai kemudian nanti naik ke bukit dan menyusuri punggungan bukit untuk menuju pantai Siung dan dari sana nanti bisa cari omprengan menuju pantai Pok Tunggal. Kami sudah berjanji dengan Bayu untuk dijemput di pantai Pok Tunggal selepas pukul 2 sore nanti. Dan dimulailah perjalanan hari ketiga dengan berjalan menyusuri pinggir pantai Wediombo.


Perjalanan di pantai ada enaknya ada ndak enaknya. Enaknya sih jalur yang landai dengan pemandangan yang indah. Ndak enaknya seringkali ketika kita melangkah kaki akan terbenam di pasir sehingga membuat perjuangan melangkah di pasir terasa lebih berat. “Langkahnya pendek pendek saja biar ndak terbenam” nasehat Adit. Tapi tenyata ndak ngefek juga. “injak kaki di bekas kaki teman di depan” saranku. “sama saja bosss” balas icuk yang berbadan bongsor terlihat kerepotan. “jalan miring kayak kepitingggg” timpal Marsono.. wkwkwkw


Setelah pesisir pantai kami menjumpai batuan karang. Yang mungkin kalau waktu pasang akan susah dilewati karena terendam air laut. Kami harus berhati hati karena karang yang cukup tajam, kalau salah melangkah bisa sobek tergores tajamnya karang.


Selepas itu kami harus menaiki tebing yang cukup curam. Sebenarnya jalan setapak yang ada tidak terlihat tapi Marsono mencoba mencari jalur ke atas karena dikawatirkan jalur di sepanjang pantai akan menemui jalur buntu.


Supaya lebih aman, kami memasang webbing untuk mengamankan jalur menaiki tebing.


Rehat sejenak sembari menikmati pemandangan pantai Wediombo yang barusan kami tinggalkan


Selepas itu jalur mulai tidak terlihat, mungkin karena memang jarang dilalui. Setelah sedikit lama mencari kami menemukan jalur lama yang menuju ke punggungan bukit. Susur pantai apa naik gunung ini ya.. wkwkwkw


Dari punggungan sini terlihat ternyata pantai Watu Lubung yang kami kira dari Wediombo tadi bersebelahan ternyata berada di balik punggungan ini. Waaa.. kalau begitu masih cukup jauh perjalanan menuju pantai Siung euy.. karena perkiraan kami pantai Siung berada di balik bukit jauh seberang sana.


Diantara dua pilihan.... Turun ke bawah dengan jalur seadanya kemudian menyusuri pantai menuju Watu Lumbung. Pertimbangannya jalur ke bawah dirasa lebih ringan dibanding naek lagi ke atas. Tapi dengan ketidakpastian apakah di bawah nanti jalurnya

terputus air laut, dan kami masih harus naik lagi untuk melewati bukit seberang untuk menuju pantai Siung. Pilihan kedua adalah menaiki jalur menuju pemancar dan melewati punggungan bukit tidak mampir ke Watu Lumbung. Karena pertimbangan waktu kami memlih jalur yang kedua.. Nanjak lagi euyyy


Panas terik dan ketidakpastiaan arah merupakan salah satu tantangan terberat dalam perjalanan susur pantai ini. Setelah melewati pemancar ternyata jalur masih menajak melewati bukit demi bukit. Belum lagi persediaan air minum yang mulai berkurang karena berulang kali kami harus minum untuk mencegah supaya tidak terkena dehidrasi. Pada saat berhenti di sebuah sungai yang berwarna kecoklatan kami putuskan untuk berhenti sejenak mengembalikan tenaga dan juga menyaring air minum untuk berjaga jaga apabila jalur yang tak tentu arah ini masih jauh dari tujuan


Selepas itu kami berputar putar di jalur yang merupakan jalan setapak penduduk di ladang. Beruntung kami bertemu salah seorang penduduk yang sedang mencari rumput. Awalnya kami masih mencoba mencari lokasi pantai Siung. “tesih tebih mas, nem kilonan luwih� (masih jauh mas, sekitaran 6 km lebih) ucapnya ketika kami menanyakan jalur menuju pantai Siung. Akhirnya kembali plan B dan C kami gunakan karena waktu yang sudah menunjukan waktu tengah hari. Plan B mencari sinyal untuk menghubungi Bayu supaya bisa memindahakan lokasi penjemputan dan memberikan informasi keberadaan kami. Plan C mencari jalan terdekat kemudian mencari warung (#eaaa) dan mencari carteran untuk membawa kami menuju ke pantai Pok Tunggal.


Singkat cerita, karena kami berputar putar tak tentu arah di ladang, akhirnya kami bisa menjumpai jalan besar dan bertemu warung setelah berjalanan cukup jauh dari tempat kita bertemu pencari rumput tadi. Di warung tentunya kami langsung memesan es teh #slurrpp dan menanyakan rute menuju ke Pok Tunggal yang masih jauh kalau ditempuh dengan jalan kaki. Akhirnya kami putuskan untuk mencarter mobil menuju Pok Tunggal dan bertemu dengan Bayu yang ternyata sudah tiba di sana pukul 10 pagi tapi hape dimatikan karena kehabisan baterai....


Sembari menunggu matahari terbenam di Pok Tunggal kami mengevaluasi perjalanan susur pantai selama 3 hari 2 malam ini. Salah satu kekurangan kami adalah kurangnya riset awal mengenai lokasi yang akan kami tempuh karena memang masih tidak terlalu banyak yang melakukan perjalanan susur pantai dari Wonogiri menuju Gunung Kidul ini.


Tapi kami cukup puas karena perjalanan susur pantai ini walau banyak kendala tapi bisa berlangsung dengan lancar, ceria, dan tentunya bisa kembali pulang ke rumah dengan selamat.

“Nanti kita ulang lagi susur pantai tapi dengan plan berbeda� ujar Marsono berapi api untuk rencana perjalanan beberapa bulan mendatang. Siaappppp !!!!!


Terima kasih untuk semua pihak yang membuat perjalanan Susur Pantai 2015 kemarin berjalan dengan lancar tanpa ada suatu hambatan yang berarti. Terima kasih untuk Dwi “Kebo” Suryanto dan Adhitya Widya Atmaja yang sudah berkenan mengantar sampai ke tujuan. Bayu “Banyu Biru” yang berkenan menjemput kami di Pok Tunggal. SD Pangudi Luhur Solo untuk pinjaman mobilnya. Marsono Adi, Icuk Kurniawan, Aditia Raharjasa, Denih, Handoko yang menjadi teman perjalanan yang menyenangkan. Kalian AWSOMMMM !!!! Terima kasih untuk semua orang yang kami jumpai di perjalanan, yang kami repotkan sampai mengantarkan kami untuk menemui jalur yang benar dan semua yang berkenan berbagi pengalaman selama perjalanan. Kami juga minta maaf apabila perjalanan kali ini jauh dari persiapan matang, tapi buat kami perjalanan kemarin membawa banyak pengalaman yang berharga untuk perjalanan kami di masa mendatang. Silakan kunjungi website LANDSCAPE INDONESIA (www.LandscapeIndonesia.com) untuk update kegiatan hunting keindahan alam Indonesia. Silakan bergabung juga di facebook LI (https://www.facebook.com/LandscapeIndonesia) atau instagram @landscapeIndonesia. Semoga perjalanan kami bisa memberikan sedikit inspirasi untuk bisa mencintai Indonesia dengan cara mendekatkan diri kepada alam, dengan jalan menjaga alam bukan malah merusaknya. Dan selalu ingat untuk tidak membuang sampah selama di perjalanan, tidak merusak alam, dan selalu menghormati masyarakat setempat dan alam beserta isinya. Sampai ketemu lagi di perjalanan bersama LANDSCAPE INDONESIA berikutnya.


Dokumentasi Perjalanan Susur Pantai 2015 yang dilakukan beberapa teman dari Landscape Indonesia di pertengahan Desember 2015. Walau tidak sesuai dengan target yang direncakanan tapi perjalanan susur pantai yang ternyata diisi dengan naik dan turun bukit ini mampu membuat kami lebih mengenali kemampuan diri kami ketika berada di alam.

Profile for wahyu widhi

Landscape indonesia susur pantai 2015  

Dokumentasi Perjalanan Susur Pantai 2015 yang dilakukan beberapa teman dari Landscape Indonesia di pertengahan Desember 2015. Walau tidak se...

Landscape indonesia susur pantai 2015  

Dokumentasi Perjalanan Susur Pantai 2015 yang dilakukan beberapa teman dari Landscape Indonesia di pertengahan Desember 2015. Walau tidak se...

Profile for widhibek
Advertisement