Page 1

! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! ! !

From!!Blog!!to!!Book.!! ! ! !

timpakul.web.id


2


Contents 1 2002 1.1

1.2

15 November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

15

1.1.1

bagaduh.... (2002-11-16 19:14) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

15

1.1.2

hujan dikotaku tak hendak berhenti.... (2002-11-16 20:19) . . . .

15

1.1.3

masih hujan (2002-11-17 01:53) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

16

1.1.4

demonstrasi ... (2002-11-25 09:43) . . . . . . . . . . . . . . . .

17

December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

18

1.2.1

hutanku makin hancur (2002-12-23 16:36) . . . . . . . . . . . .

18

1.2.2

taon baru (2002-12-31 20:08) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

19

2 2003 2.1

2.2

21 June . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

21

2.1.1

andai ia tahu (2003-06-11 12:49) . . . . . . . . . . . . . . . . .

21

2.1.2

lilin dan lampion kecilku (2003-06-17 12:50) . . . . . . . . . . .

21

July . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

23

2.2.1

andai (2003-07-03 20:41) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

23

2.2.2

menantikan (2003-07-06 13:25) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

25

2.2.3

dunia kita berbeda (2003-07-07 07:35) . . . . . . . . . . . . . .

25

2.2.4

inikah kehidupan (2003-07-20 17:42) . . . . . . . . . . . . . . .

26

2.2.5

manusiakah aku (2003-07-29 19:44) . . . . . . . . . . . . . . . .

27 3


2.3 2.4

2.5 2.6

August . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

27

2.3.1

menjemukan (2003-08-28 13:22) . . . . . . . . . . . . . . . . .

27

September . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

29

2.4.1

dalam kesemuan (2003-09-03 20:50) . . . . . . . . . . . . . . .

29

2.4.2

aku cinta lingkungan (2003-09-03 20:53) . . . . . . . . . . . . .

30

2.4.3

dunia tak pernah lelah berputar (2003-09-03 20:55) . . . . . . . .

31

2.4.4

malam tadi aku liat mars (2003-09-04 13:21) . . . . . . . . . . .

31

2.4.5

ketika aku harus tidur (2003-09-04 13:22) . . . . . . . . . . . . .

32

October . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

33

2.5.1

asa nurani jiwa (2003-10-15 21:24) . . . . . . . . . . . . . . . .

33

December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

33

2.6.1

33

selamat idul fitri (2003-12-04 16:25) . . . . . . . . . . . . . . .

3 2004 3.1

3.2

3.3 4

35 January . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

35

3.1.1

aku tak lagi mengenal diriku (2004-01-03 18:36) . . . . . . . . .

35

3.1.2

aku sudah sangat coba pahamkan (2004-01-04 15:55) . . . . . .

37

3.1.3

benci harus suka (2004-01-19 23:04) . . . . . . . . . . . . . . .

37

March . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

38

3.2.1

perempuan itu (2004-03-07 01:31) . . . . . . . . . . . . . . . .

38

3.2.2

genderang kematian (2004-03-07 01:37) . . . . . . . . . . . . .

39

3.2.3

tanah, pohon dan ladang kami (2004-03-07 01:40) . . . . . . . .

40

3.2.4

seonggok daging (2004-03-11 16:24) . . . . . . . . . . . . . . .

40

3.2.5

bidadari kecil (2004-03-12 16:24) . . . . . . . . . . . . . . . . .

41

3.2.6

akulah sang nafsu (2004-03-14 03:23) . . . . . . . . . . . . . . .

41

3.2.7

kadang kala lelah (2004-03-25 20:14) . . . . . . . . . . . . . . .

41

April . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

42

3.3.1

42

chip ini tak pernah punya rasa (2004-04-04 00:16) . . . . . . . .


3.4

3.5

3.6

3.3.2

otakku tak ingin mencintanya (2004-04-12 00:20) . . . . . . . .

42

3.3.3

urai jiwa (2004-04-12 00:23) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

43

May . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

45

3.4.1

cercahan lahir dalam gulita (2004-05-03 00:01) . . . . . . . . . .

45

3.4.2

satu peluru itu tlah hancurkan mimpinya (2004-05-03 00:10) . . .

46

3.4.3

muak (2004-05-08 18:12) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

46

3.4.4

air tak pernah mencaci (2004-05-09 04:15) . . . . . . . . . . . .

48

3.4.5

susahnya punya hati (2004-05-09 18:04) . . . . . . . . . . . . .

49

November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

50

3.5.1

senja itu tak selalu jingga (2004-11-09 21:25) . . . . . . . . . . .

50

3.5.2

fitri tak lagi suci (2004-11-14 11:50) . . . . . . . . . . . . . . .

51

3.5.3

tawa malaikat kecil (2004-11-14 21:40) . . . . . . . . . . . . . .

51

3.5.4

runtuh tanah impian (2004-11-17 09:48) . . . . . . . . . . . . .

52

3.5.5

kami hanya menjalankan perintah (2004-11-19 09:48) . . . . . .

53

December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

53

3.6.1

ini sampah (2004-12-11 18:37) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

53

3.6.2

menanti bahagia (2004-12-26 13:52) . . . . . . . . . . . . . . .

54

3.6.3

duka negeri tuhan (2004-12-26 18:37) . . . . . . . . . . . . . . .

55

4 2005 4.1

4.2 4.3 4.4

57 January . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

57

4.1.1

kalian hanya pendatang (2005-01-09 20:22) . . . . . . . . . . . .

57

4.1.2

gubuk kecil itu (2005-01-18 23:59) . . . . . . . . . . . . . . . .

58

April . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

59

4.2.1

kapitalisme (2005-04-12 08:54) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

59

May . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

59

4.3.1

negeri sejuta bencana (2005-05-11 09:58) . . . . . . . . . . . . .

59

June . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

60 5


4.4.1

kampanye kematian (2005-06-07 08:18) . . . . . . . . . . . . .

60

4.4.2

aku hanya bekerja (2005-06-09 18:44) . . . . . . . . . . . . . .

61

4.4.3

hanya kata (2005-06-11 10:38) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

63

July . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

63

4.5.1

kejujuran (2005-07-12 08:51) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

63

August . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

64

4.6.1

merdekakah indonesia? (2005-08-17 10:00) . . . . . . . . . . . .

64

4.6.2

cerminku tak retak (2005-08-31 23:52) . . . . . . . . . . . . . .

65

September . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

67

4.7.1

harus berubah (2005-09-20 00:18) . . . . . . . . . . . . . . . . .

67

4.7.2

negeri yang selalu lupa (2005-09-30 18:54) . . . . . . . . . . . .

67

October . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

69

4.8.1

menapaki ruang hampa (2005-10-16 14:34) . . . . . . . . . . . .

69

4.8.2

detik dahaga (2005-10-29 20:17) . . . . . . . . . . . . . . . . .

70

4.8.3

oooh... (2005-10-30 03:55) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

70

November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

71

4.9.1

di sebuah persimpangan (2005-11-03 09:00) . . . . . . . . . . .

71

4.9.2

cahaya mentarijiwa (2005-11-10 08:07) . . . . . . . . . . . . . .

73

4.10 December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

73

4.5 4.6

4.7

4.8

4.9

4.10.1

kekerasan bunga tidurku (2005-12-10 15:45) . . . . . . . . . . .

73

4.10.2

aku bukan lagi boneka barbie (2005-12-22 13:56) . . . . . . . .

75

5 2006 5.1 5.2

6

77 May . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

77

5.1.1

keping kecil jiwa (2006-05-25 09:09) . . . . . . . . . . . . . . .

77

June . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

78

5.2.1

kiki nggak mau kkn (2006-06-05 20:47) . . . . . . . . . . . . . .

78

5.2.2

berhenti bicara (2006-06-10 01:00) . . . . . . . . . . . . . . . .

78


5.2.3 5.3

5.4

5.5

kereta bahagia (2006-06-22 19:42) . . . . . . . . . . . . . . . .

79

July . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

80

5.3.1

TIDAK! (2006-07-01 11:54) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

80

5.3.2

diri jiwa mentarijingga (2006-07-02 19:55) . . . . . . . . . . . .

81

5.3.3

beri aku pilihan (2006-07-14 11:14) . . . . . . . . . . . . . . . .

82

5.3.4

Tanya dia (2006-07-16 13:12) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

83

5.3.5

kering (2006-07-17 15:04) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

84

August . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

84

5.4.1

masih adakah tuhan (2006-08-07 09:08) . . . . . . . . . . . . . .

84

5.4.2

kubur tua (2006-08-20 12:37) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

85

5.4.3

rantai jiwa (2006-08-20 13:14) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

86

5.4.4

langkah (2006-08-21 12:29) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

86

5.4.5

mentarijingga di ufuk utara (2006-08-27 13:11) . . . . . . . . . .

87

5.4.6

kepik kecil di ranting meranti (2006-08-28 15:32) . . . . . . . .

88

5.4.7

melampaui ruang keinginan (2006-08-29 07:36) . . . . . . . . .

88

September . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

89

5.5.1

hari ini di negeri timpakul (2006-09-02 09:37) . . . . . . . . . .

89

5.5.2

berharap tetesan embun pagi (2006-09-02 09:46) . . . . . . . . .

89

5.5.3

matajiwa (2006-09-03 02:21) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

90

5.5.4

tali pengikat (2006-09-05 08:00) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

90

5.5.5

b +t (2006-09-05 19:15) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

91

5.5.6

langkah menatap masa (2006-09-05 19:25) . . . . . . . . . . . .

91

5.5.7

kegelisahan (2006-09-06 20:17) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

92

5.5.8

menjelang pagi (2006-09-12 06:03) . . . . . . . . . . . . . . . .

92

5.5.9

cahya penghabisan (2006-09-13 18:48) . . . . . . . . . . . . . .

92

5.5.10

mentarijingga di ufuk negeri kaya (2006-09-20 09:53) . . . . . .

93

5.5.11

1000 pilihan mentarijingga di persimpangan (2006-09-20 23:38) .

93 7


5.6

5.7

5.8

5.5.12

hari baru mentarijingga (2006-09-28 12:22) . . . . . . . . . . . .

93

5.5.13

akhir masa (2006-09-30 12:39) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

94

October . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

94

5.6.1

tapak pengakhiran (2006-10-01 08:17) . . . . . . . . . . . . . .

94

5.6.2

rindu terpendam (2006-10-01 12:43) . . . . . . . . . . . . . . .

94

5.6.3

akhir (2006-10-19 08:05) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

94

5.6.4

maaf (2006-10-23 18:14) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

95

November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

95

5.7.1

tiga puluh langkah tapak kaki (2006-11-03 06:51) . . . . . . . .

95

5.7.2

pergulatan nurani (2006-11-09 17:56) . . . . . . . . . . . . . . .

96

5.7.3

kerangas (2006-11-16 22:06) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

96

December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

97

5.8.1

mundur (2006-12-05 07:51) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

97

5.8.2

re: antara hikmah dan orangutan (2006-12-05 11:59) . . . . . . .

98

5.8.3

dari sebuah tanjung (2006-12-21 07:44) . . . . . . . . . . . . . .

99

5.8.4

duka bagi negeri bencana (2006-12-26 09:32) . . . . . . . . . . .

99

6 2007 6.1

6.2

8

101 January . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

101

6.1.1

kembali (2007-01-04 11:51) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

101

6.1.2

darah kering di saku almamater (2007-01-14 10:47) . . . . . . .

101

February . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

102

6.2.1

beku (2007-02-02 08:16) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

102

6.2.2

tetes terakhir (2007-02-07 08:44) . . . . . . . . . . . . . . . . .

103

6.2.3

kuasa (2007-02-11 11:21) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

103

6.2.4

hujan di musim kemarau (2007-02-17 07:25) . . . . . . . . . . .

104

6.2.5

kematian berkelanjutan (2007-02-26 09:03) . . . . . . . . . . . .

104

6.2.6

kursi empuk (2007-02-28 11:20) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

105


6.3

6.4

6.5

6.6

6.7

March . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

106

6.3.1

caci serapah (2007-03-05 08:10) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

106

6.3.2

belajar (lagi) (lagi) (2007-03-06 18:10) . . . . . . . . . . . . . .

107

6.3.3

tanya ke siapa? (2007-03-09 10:39) . . . . . . . . . . . . . . . .

107

6.3.4

karpet merah (2007-03-09 12:10) . . . . . . . . . . . . . . . . .

107

6.3.5

kekerasan itu masih ada (2007-03-30 15:33) . . . . . . . . . . .

109

April . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

109

6.4.1

dot blank (2007-04-09 08:56) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

109

6.4.2

ini negeri siapa? (2007-04-10 22:01) . . . . . . . . . . . . . . .

110

6.4.3

bubar ! (2007-04-17 08:45) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

112

6.4.4

kami peduli (2007-04-19 08:26) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

113

6.4.5

bumi yang menua (2007-04-22 13:10) . . . . . . . . . . . . . . .

115

6.4.6

elang kekuasaan (2007-04-23 21:49) . . . . . . . . . . . . . . .

116

May . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

117

6.5.1

panasnya mentari pagi ini (2007-05-04 19:20) . . . . . . . . . .

117

6.5.2

hujan (2007-05-11 10:07) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

117

6.5.3

heart of the earth (2007-05-16 19:34) . . . . . . . . . . . . . . .

118

6.5.4

bangkit (2007-05-20 18:07) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

119

6.5.5

777 (2007-05-21 20:19) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

120

6.5.6

lumpur (2007-05-29 18:39) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

120

June . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

121

6.6.1

jeda tebang (2007-06-01 10:15) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

121

6.6.2

kuasa senjata (2007-06-02 20:12) . . . . . . . . . . . . . . . . .

121

6.6.3

negeri kaya ini kaya kawan (2007-06-14 08:28) . . . . . . . . . .

122

6.6.4

satwa migran (2007-06-23 09:32) . . . . . . . . . . . . . . . . .

123

July . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

123

6.7.1

123

lupakanlah atau MATI !!! (2007-07-06 18:29) . . . . . . . . . .

9


6.7.2

pertarungan (2007-07-21 13:57) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

124

6.7.3

dua anak merdeka (2007-07-23 18:00) . . . . . . . . . . . . . .

124

August . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

125

6.8.1

obral ! (2007-08-10 08:23) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

125

6.8.2

terbang (2007-08-11 10:02) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

126

6.8.3

suara alam (2007-08-21 18:42) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

126

6.8.4

sebuah pesan yang tak pernah tersampaikan (2007-08-24 00:23) .

127

6.8.5

asap (2007-08-26 09:21) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

127

6.8.6

eugenia (2007-08-29 06:36) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

128

September . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

128

6.9.1

eugenia [2] (2007-09-02 07:26) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

128

6.9.2

ozon (2007-09-10 12:20) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

129

6.9.3

eugenia [3] (2007-09-13 20:50) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

129

6.9.4

eugenia [4] (2007-09-19 16:56) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

130

6.9.5

wajah di balik tumpukan dokumen (2007-09-27 20:36) . . . . . .

130

6.9.6

mentarijingga yang pudar (2007-09-28 12:57) . . . . . . . . . .

131

6.10 October . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

131

6.8

6.9

10

6.10.1

ruang (2007-10-12 09:56) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

131

6.10.2

... (2007-10-13 11:53) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

132

6.10.3

27th (2007-10-15 08:15) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

132

6.10.4

urai keyakinan jiwa (2007-10-15 08:39) . . . . . . . . . . . . . .

133

6.10.5

menu pagi ini (2007-10-16 09:18) . . . . . . . . . . . . . . . . .

135

6.11 November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

136

6.11.1

banjir (2007-11-06 21:57) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

136

6.11.2

ilalang yang mengering (2007-11-10 07:28) . . . . . . . . . . . .

136

6.11.3

uap (2007-11-30 22:58) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

136

6.12 December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

137


6.12.1

79 juta (2007-12-01 14:43) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

137

6.12.2

pada sebuah pondok di tepi sawah (2007-12-03 12:52) . . . . . .

138

6.12.3

akasia dan sengon (2007-12-06 16:38) . . . . . . . . . . . . . .

139

6.12.4

seorang perempuan (2007-12-22 19:18) . . . . . . . . . . . . . .

140

6.12.5

aku berada di balik senjata (2007-12-24 15:50) . . . . . . . . . .

140

6.12.6

diam! (2007-12-29 18:34) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

141

7 2008 7.1

7.2

7.3

7.4

143 January . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

143

7.1.1

saat bergantinya tahun (2008-01-01 00:01) . . . . . . . . . . . .

143

7.1.2

tolak PLTN ! (2008-01-02 14:36) . . . . . . . . . . . . . . . . .

144

7.1.3

puncak bukit kelua (2008-01-07 09:15) . . . . . . . . . . . . . .

144

7.1.4

ruang kegelisahan (2008-01-20 12:23) . . . . . . . . . . . . . . .

146

7.1.5

dzat (2008-01-22 08:52) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

147

February . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

147

7.2.1

wajah (2008-02-03 15:53) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

147

7.2.2

ulin (2008-02-12 10:41) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

148

7.2.3

entah apa (2008-02-21 09:03) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

148

7.2.4

minyak (2008-02-22 10:28) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

150

March . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

150

7.3.1

dedaunan itu (2008-03-01 21:38) . . . . . . . . . . . . . . . . .

150

7.3.2

nota yang tak terbaca (2008-03-13 18:45) . . . . . . . . . . . . .

151

7.3.3

seuntai ilalang di pembaringan (2008-03-17 11:08) . . . . . . . .

152

7.3.4

air hutan (2008-03-22 13:40) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

153

7.3.5

kekerasan itu masih ada ! (2008-03-28 19:57) . . . . . . . . . . .

153

April . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

154

7.4.1

lagu tanpa syair (2008-04-06 11:30) . . . . . . . . . . . . . . . .

154

7.4.2

post power syndrome (2008-04-20 09:37) . . . . . . . . . . . . .

155 11


7.4.3

di ruang waktu darah jiwa (2008-04-25 15:57) . . . . . . . . . .

155

7.4.4

jiwa beku di pembaringan (2008-04-28 10:12) . . . . . . . . . .

156

May . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

157

7.5.1

potret pendidikan negeri (2008-05-02 12:45) . . . . . . . . . . .

157

7.5.2

daun yang kuncup (2008-05-05 11:26) . . . . . . . . . . . . . .

157

7.5.3

melukiskan impian (2008-05-07 01:36) . . . . . . . . . . . . . .

158

7.5.4

parahnya negeri ini (2008-05-08 23:41) . . . . . . . . . . . . . .

158

7.5.5

camar laut (2008-05-10 05:07) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

160

7.5.6

belenggu (2008-05-22 09:53) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

161

June . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

161

7.6.1

ubah perilaku (2008-06-05 09:44) . . . . . . . . . . . . . . . . .

161

7.6.2

pesan singkat bagi kawans (2008-06-12 21:20) . . . . . . . . . .

162

7.6.3

negeri dalam belanga krisis (2008-06-20 07:18) . . . . . . . . . .

163

July . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

164

7.7.1

jejak yang tersapu jelaga (2008-07-08 06:10) . . . . . . . . . . .

164

7.7.2

tetes embun terakhir (2008-07-13 09:57) . . . . . . . . . . . . .

165

August . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

165

7.8.1

ketulusan itu masih tersisa (2008-08-02 22:26) . . . . . . . . . .

165

7.8.2

08.08.08 (2008-08-08 08:08) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

166

7.8.3

pelanduk (2008-08-22 21:46) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

167

September . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

167

7.9.1

dalam bus bogor menuju jakarta (2008-09-01 18:59) . . . . . . .

167

7.9.2

wawancara itu (2008-09-09 12:23) . . . . . . . . . . . . . . . .

168

7.10 October . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

169

7.5

7.6

7.7

7.8

7.9

7.10.1

langit tak berawan (2008-10-05 08:04) . . . . . . . . . . . . . .

169

7.11 November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

169

7.11.1 12

mari belajar berenang (2008-11-09 10:26) . . . . . . . . . . . . .

169


7.11.2

tapak tak berbekas (2008-11-14 22:39) . . . . . . . . . . . . . .

169

7.12 December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

170

7.12.1

benih di persimpangan (2008-12-02 22:34) . . . . . . . . . . . .

170

7.12.2

imaginasi bumi: menebar benih kehidupan baru di simpang jalan (2008-12-12 20:30) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

171

7.12.3

hiatus ! (2008-12-16 00:01) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

171

7.12.4

lembaran baru yang tak putih (2008-12-29 10:50) . . . . . . . . .

172

8 2009 8.1 8.2

8.3

8.4

173 January . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

173

8.1.1

tanah harapan (2009-01-07 12:30) . . . . . . . . . . . . . . . . .

173

September . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

174

8.2.1

diam gumam (2009-09-17 12:12) . . . . . . . . . . . . . . . . .

174

8.2.2

tuhan tidak tuli kawan (2009-09-20 05:14) . . . . . . . . . . . .

174

November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

175

8.3.1

tiga tiga tiga satu satu (2009-11-03 09:22) . . . . . . . . . . . . .

175

8.3.2

labirin (2009-11-14 22:31) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

176

December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

176

8.4.1

176

berjalan pada jelaga (2009-12-23 14:41) . . . . . . . . . . . . . .

9 2010 9.1 9.2 9.3 9.4

177 January . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

177

9.1.1

jejak yang tersapu kembali terlihat (2010-01-04 09:58) . . . . . .

177

October . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

178

9.2.1

sudah nonton film porno ? (2010-10-01 18:09) . . . . . . . . . .

178

November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

181

9.3.1

titik perhentian (2010-11-03 09:00) . . . . . . . . . . . . . . . .

181

December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

182

9.4.1

182

kursi (2010-12-24 20:26) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

13


10 2011

185

10.1 February . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10.1.1

Jingga, semburat bumi di putaran peradaban (2011-02-08 16:44) .

185

10.2 October . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

186

10.2.1

REDD (?)(?) (2011-10-23 20:11) . . . . . . . . . . . . . . . . .

186

10.3 November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

187

10.3.1

apa kabar para #satwa ? (2011-11-16 07:00) . . . . . . . . . . .

187

10.4 December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

189

10.4.1

2012 (2011-12-31 16:01) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

11 2012

189 191

11.1 February . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11.1.1

191

Blank (2012-02-24 18:46) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

191

11.2 March . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

192

11.2.1

Sebotol Minyak di Kota Minyak (2012-03-24 10:57) . . . . . . .

192

11.3 June . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

193

11.3.1

menemukan yang tak ditemukan (2012-06-14 08:35) . . . . . . .

193

11.3.2

titah batu hitam (2012-06-21 04:44) . . . . . . . . . . . . . . . .

194

11.4 July . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

195

11.4.1

Sungai itu... (2012-07-27 17:44) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

195

11.5 October . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

198

11.5.1

tapak (2012-10-24 07:12) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

198

11.6 November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

199

11.6.1

sembilan pagi (2012-11-03 09:00) . . . . . . . . . . . . . . . . .

12 2013

199 201

12.1 March . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12.1.1 14

185

kembali pada titik bermula ... (2013-03-14 07:38) . . . . . . . .

201 201


Chapter 1 2002 1.1

November

1.1.1

bagaduh....

(2002-11-16 19:14)

terserah.... apapun inginmu.... satu inginku.... tak ingin apapun.... kecuali.... hanya ingin.... tak ada keinginan.... ah... begaduh....

1.1.2

hujan dikotaku tak hendak berhenti....

(2002-11-16 20:19)

tik..tik...tikkk..... duh.. jemuranku belum kering.... mengapa hujan selalu datang disaat ia tak diperlukan 15


mengapa ia tak datang saat ia diperlukan .... hmm... entah... aku butuh atau tidak ia datang tak pernah memberi salam dan ia pergi tak pernah ucap salam huuuh... seandainya saja... aku bisa atur ia.... aku bisa atur kapan harusnya ia ada... tentunya aku nggak akan kekurangan baju... .... hmm.... akhirnya.... daku harus.... menelanjangi diriku....

1.1.3

masih hujan (2002-11-17 01:53)

hmmm... malam ini sepi sekali tak seperti biasanya hujan turun deras tak ada ampun bagi pakeanku tapi malam ini jangkrikpun hanya sesekali berkerik detak jam saja yang terdengar nyaring juga siaran langsung tinju di teve seperti meramaikan malam hmm... malam ini tak begitu dingin... 16


mungkin besok akan hujan lagi dan mungkin besok aku tak akan lagi ada pakaian karena tak ada yang bisa kering walau sudah pake mesin cuci ternyata tak membawa berkah hmm... besok berarti diriku masih telanjang...

1.1.4

demonstrasi ...

(2002-11-25 09:43)

hari ini kabarnya beberapa mahasiswa dan aktivis ornop bakalan gelar demonstrasi bukan untuk mendemo terasi tapi katanya mau nentang rencananya raja kutai kartanegara yang mau nambang batubara di bukit soeharto.... baguslah... itu satu kemajuan... itu satu wujud kepedulian... asal nggak ada embel-embelnya.... kenapa harus demonstrasi sih... kan tidak harus demonstrasi dilakukan kan bisa dialog bisa press release bisa kampanye percuma demonstrasi nggak ada hasilnya paling-paling digebukin atau dipenjara satu hari uuuhhh sulit beneh 17


lha wong yang mau ditambang lahannya sendiri kok masa orang lain harus ikut campur resiko kan bakal ditanggung penumpang artinya kalo ditambang terus ada bencana sang raja bakal di damprat sama rakyatnya... hmm dan yang paling sedih adalah ternyata para pendemo juga belum mengerti anatomi bukit soeharto gimana nih... udah aahh... bagaduh...

1.2 1.2.1

December hutanku makin hancur (2002-12-23 16:36)

hutanku makin hancur dan itu tidak dibuat oleh orang jauh ternyata itu dilakukan oleh orang yang selama ini kukenal sangat konservasionis ternyata kita hanyalah badut yang memainkan peran yang sebenarnya tak ingin kita mainkan :-( 18


1.2.2

taon baru (2002-12-31 20:08)

taon baru..... hmmm.... nggak ada bedanya... selain keramaian... hura-hura.... mabuk-mabukan.... selebihnya... tak ada yang baru.... tak ada perubahan.... tak ada kemajuan.... v

19


20


Chapter 2 2003 2.1 2.1.1

June andai ia tahu (2003-06-11 12:49)

memilih adalah sebuah kepastian diantara sejuta keinginan dan asa yang terangkum dalam untaian mimpi dan khayalan semua yang terurai dari rajutan benang kusut otak yang belum pernah berhenti berilusi dalam sebuah bayang semu dan ketidakpastian diantara harapan dan kenyataan.... redeb, 11 juni 2003

2.1.2

lilin dan lampion kecilku (2003-06-17 12:50)

kelam... hitam... senyap... tak ada arah... tak ada jalan... tak ada mata hati... bayang itu tetap semu kata itu tetap bisu menapaki sebuah kehampaan berjalan diantara kepalsuan berlari mengejar ketidakpastian 21


asa hanya tinggal asa cita hanya tinggal cita mimpi hanya tinggal mimpi angan pun tak jua tergapai nafas bukan lagi bagian hidup ruh hanya penghias diri mata hati sudah buta telinga jiwa tlah tertulikan lidah semakin kelu tanpa arti tanpa makna tanpa apa-apa kelam... hitam... senyap... haruskah menghalang? asa... cita... mimpi... angan... haruskan membatu? sebuah cahaya lilin redup diujung pembaringan haruskah hanya kesemuan? akankah ada sesosok lampion kecil yang menerangi arah menuju yang membawa pada kepastian yang tunjukkan kemana jalan pulang lilin dan lampion kecil sangatlah dekat dalam jiwa dan hati namun ia tetap tak tergapai entah kapan lilin menjadi penerang entah kapan lampion kecil menjadi mata hati nunukan, 17 juni 2003 22


2.2 2.2.1

July andai (2003-07-03 20:41)

ah... aku hanya berkhayal tentang sebuah ketidakpastian ah... aku hanya bermimpi tentang sebuah keindahan semu ah... aku hanya ......... tentang sebuah ......... khayal.... mimpi.... semu... bayang itu tak kan hadir aku terlalu asyik dengan fatamorgana bermain dengan dunia fana bercengkrama dengan ketidakpastian bersenggama dengan kesemuan ah... andai.... seandainya... andai saja.... kalau saja.... umpamanya.... ah...... aku ingin.... aku mau.... 23


aku berharap.... aku mengiba.... ah.... semua hanya mimpi sebuah fatamorgana bayang kesemuan hmm.... putaran waktu tak hendak berhenti desiran angin tak mau berdiam perlahan dalam sebuah ketidakpastian ah... andai.... mengapa.... semua hanya ingin tawa semua hanya ingin suka semua hanya ingin canda semua hanya ingin bahagia semua hanya ingin kepastian tapi.... yang hadir adalah luka yang hadir berupa duka yang ada hanyalah derita yang ada hanya air mata semua hanya ketidakpastian ah... andai....

24


2.2.2

menantikan (2003-07-06 13:25)

diriku menanti kabar darimu, tapi entah kenapa, tak juga kunjung tiba, gerangan apa yang terjadi, ditengah kesuntukan diri, aku lelah aku lemah aku pecah nurani digoyah dengan akal kaki sudah tak mampu berpijak tangan tak mampu menggapai aku perlu asa aku perlu cita aku perlu hati dimanakah lilin dan lampion kecilku dimanakah engkau disaat aku benar-benar mencari dimanakah kalian saat aku membutuhkanmu entah mungkin inilah diriku diantara sebuah jurang akhir kematian..........

2.2.3

dunia kita berbeda (2003-07-07 07:35)

dunia kita berbeda sangat jauh teramat jauh bahkan bayangpun tak rekat bahkan cahyapun tak nampak bahkan jiwapun tak lekat 25


kita berjalan di arah yang berbeda kita melangkah pada jalan yang berlainan aku jenuh aku resah aku gelisah mengapa harus mengapa mesti mengapa ingin dan cita hanya mimpi dalam buaian hembus angin di sela dedaunan meranti tua yang menanti kematian asa dan angan hanya khayal dalam deburan gemericik air di antara bebatuan cadas mahakam yang menanti keringnya mengapa harus mengapa mesti mengapa

2.2.4

inikah kehidupan (2003-07-20 17:42)

langkah cepat berpacu deru motor memekakan telinga pergumulan ditengah keramaian perih kering tanpa arti inikah jalan kehidupan ditengah kehampaan jiwa 26


mencari sebuah arah tuju diantara bayang semu yang tak pernah ada

2.2.5

manusiakah aku (2003-07-29 19:44)

manusiakah aku yang berada dalam dunia yang penuh ketidakpastian manusiakah aku yang berada dalam lingkaran yang tak lagi utuh manusiakah aku yang berada dalam gumpalan nafsu manusiakah aku yang berada dalam gulatan nurani dalam sebuah impian kepalsuan kehampaan

2.3 2.3.1

August menjemukan (2003-08-28 13:22)

hari ini adalah hari yang menjemukan bagi diriku aku bangun pagi tiba di kantor harus pergi lagi berada diantara bule penjajah negeri yang menjual negeri pada negara mereka dan mulai membunuh rakyat satu persatu 27


hari ini adalah hari yang menjemukan bagi diriku makan siangku terlambat aku harus berbicara tentang bumi padahal aku bukanlah bumi lagi yang harusnya aku tak lagi berpikir tentang bumi dan harusnya aku tak perlu pusing dengan bumi dan kesumpekannya hari ini adalah hari yang menjemukan bagi diriku tugasku sangat menumpuk tak ada yang kulakukan untuk menyelesaikannya aku hanya melihat website iwan fals yang entah mengapa aku harusnya tak perlu suka dengannya karena ternyata ia tak lagi berjiwa sosial dan tak lagi peka pada lingkungan dan hanya peduli dengan kekayaan duniawi hari ini adalah hari yang menjemukan bagi diriku aku menelpon adik tingkatku orang yang dimasa lalu menjadi teman diskusiku saat ini telah menjadi orang yang tak lagi aku kenal menjadi seperti mereka yang ada di jakarta menjadi sangat birokratis dan akan menjadi bukan kawan bagi aku lagi karena ternyata ia tak lagi ada jiwa sosial dan relawan yang selama ini ia miliki hari ini adalah hari yang menjemukan bagi diriku tak ada kabar tak ada cerita tak ada berita hari ini adalah hari yang menjemukan bagi diriku aku bosan aku jemu aku ingin akhiri segala yang 28


pernah aku mimpikan dan aku harus segera beristirahat yang sangat teramat panjang sekali dan melupakan kepenatan diri dan hati yang tak pernah lagi raih ketentraman jiwa [tp, 030828]

2.4 2.4.1

September dalam kesemuan (2003-09-03 20:50)

sepi malam ini... hanya aliran sungai di bawah cottage yang terdengar... 29


sepi malam ini... hanya jerit binatang malam yang terdengar... sepi malam ini... sesepi hidupku.... aku ingin dirimu ada disisi aku ingin dirimu bercerita padaku aku ingin dirimu bercanda denganku aku ingin dirimu tertawa bersamaku aku ingin dirimu merajut bahagia aku ingin dirimu aku ingin aku mungkinkah? ah... aku bermimpi lagi ah... aku berkhayal lagi ah... aku cipta fatamorgana itu ah... aku ah...

2.4.2

aku cinta lingkungan (2003-09-03 20:53)

aku cinta lingkungan amat teramat sangat aku gugat pencemar lingkungan aku demo perusak lingkungan aku cinta lingkungan amat teramat sangat aku gugat pembuang limbah aku demo pemerintah yang buta dan tuli aku cinta lingkungan amat teramat sangat aku ajak semua berbuat aku sebar slogan kebajikan 30


aku cinta lingkungan amat teramat sangat tapi aku sumber polusi dengan selinting rokok putih ditangan aku cinta lingkungan amat teramat sangat tapi aku pengguna sejati dengan menebar ceceran kertas berclorine di jalan aku cinta lingkungan amat teramat sangat tapi aku tidak berbuat apapun selain menebar kepastian semu

2.4.3

dunia tak pernah lelah berputar (2003-09-03 20:55)

dunia tak pernah lelah berputar bergerak perlahan menggiring sang waktu dalam sebuah kesunyian mimpi indah tak terbayang dunia tak pernah lelah berputar menggiring nurani hingga batas tak pasti dalam sebuah khayal tentang cita yang tak pasti dunia tak pernah lelah berputar hingga ia tak tahu kapan harus berhenti dalam sebuah kepalsuan tentang nurani dan air mata

2.4.4

malam tadi aku liat mars (2003-09-04 13:21)

malam tadi aku liat mars.... ternyata mars tidak seperti yang kubayangkan selama ini 31


banyak sekali orang di mars... berdesakan saling sikut berjatuhan benar-benar tak percaya diriku kalau ternyata di mars ada nasi goreng ikan asin di mars ada es jeruk nipis di mars ada bule nyasar..... aneh dunia ini tadi malam 10 ribu orang jakarta tertipu katanya mars akan terlihat jelas mars akan mudah dilihat gunungnya nyatanya teropong cuma tiga yang mau liat ada 10 ribu yang terlihat hanya kepala 10 ribu orang yang sudah mirip permukaan mars aneh memang jakarta ini lha wong mars aja kok mesti kayak pasar malam kayak nggak ada hari esok aja ngeliat mars.... kayak mars itu nggak akan muncul 200 juta tahun lagi... aneh memang...... coba tahu aku mending ke boscha aja deh.... atau di kuburan tentara jerman yang kesasar di cisarua lumayan banyak neng geulisnya.... menyegarkan suasana..... milihnya bisa sambil tutup mata lagi....

2.4.5

ketika aku harus tidur (2003-09-04 13:22)

ketika aku harus tidur aku tak mampu pejamkan mata 32


ketika aku harus tidur aku tak mampu hentikan otak ketika aku harus tidur aku tak mampu rehatkan jiwa ketika aku harus tidur aku tak mampu tenangkan hati ketika aku harus tidur aku tak mampu untuk tidur

2.5 2.5.1

October asa nurani jiwa (2003-10-15 21:24)

aku telah matikan asa dalam sebuah kepalsuan aku telah menafikan nurani dalam sebuah kesemuan aku telah membelenggu jiwa dalam sebuah kemunafikan

2.6 2.6.1

December selamat idul fitri (2003-12-04 16:25)

selamat hari idul fitri semoga di hari ini sebuah kemurnian jiwa 33


kembali hadir

demi sebuah pencapaian cita yang tak pernah pasti

v

34


Chapter 3 2004 3.1 3.1.1

January aku tak lagi mengenal diriku (2004-01-03 18:36)

baru dirimu melangkah dariku, aku rasakan sakit yang sangat, entah apakah ini karena rasaku, tapi kurasa bukan, ini hanya fisikku, dadaku semakin menyesak, hujaman mendera jantungku, entah, aku tak tahu aku mungkin sudah terlalu sering mengatakan hal ini pada dirimu, namun aku selalu berada dalam sebuah kondisi yang tak aku inginkan, namun aku ingin agar dirimu mengerti adanya aku, entah mengapa, aku tak lagi bisa berbuat maksimal, seperti yang selalu kau lafalkan padaku, berbuat, bertindak, pasti bisa, selalu bisa, 35


namun aku tak bisa berbuat apa-apa dalam satu minggu terakhir ini, aku lelah, aku letih, aku cape, entah mengapa, aku tak yakin dengan apa yang aku lakukan, saat ini aku hanya coba bertahan, dengan sebuah semangat seorang gadis yang hatinya tak mungkin aku miliki, dengan sebuah ketakutan besar ketika aku harus lari dari masa lalu, dengan sebuah ingin yang tak berujud, entah, mungkin aku tak tahu lagi apa yang harus aku perbuat, entah, mungkin aku sudah terlalu tak punya mimpi lagi, berilah aku sesuatu, agar aku mampu mengerti tentang diriku, berilah aku sesuatu, agar aku mampu menghadapi ketidakjelasan diriku, berilah aku sesuatu, agar aku mampu mengakhiri segalanya, maaf, tapi aku tak lagi punya siapa, untuk aku berbagi, entah, tak juga dirimu, tak juga dia, tak juga mereka, entahlah, saat ini aku hanya ingin menghentikan segalanya menghentikan duniaku menghentikan sang waktu menghentikan impian semuku entahlah, saat ini aku tak mampu mengenali diriku, 36


saat ini aku tak mampu mengatasi jiwaku, saat ini aku tak mampu membunuh nuraniku, maaf, dan terima kasih

3.1.2

aku sudah sangat coba pahamkan (2004-01-04 15:55)

aku sudah sangat coba pahamkan segala adalah jalan yang coba diuraikan oleh Tuhan yang menciptakan dunia ini, aku sudah sangat coba uraikan semua dalam nurani dan hatiku, aku kehilangan diriku, aku dalam kondisi ketidakmengertian terhadap diriku, aku berada dalam kegelisahan yang sangat, entah, aku juga tak tahu apa yang sedang aku butuhkan saat ini, aku hanya perlu seorang yang merengkuh diriku dengan kasihnya aku hanya perlu seorang yang menetesi diriku dengan embun hatinya aku hanya perlu seorang yang mendamaikan hatiku dengan cintanya entah, aku mungkin tak layak dapatkannya aku mungkin tak layak perolehnya aku mungkin tak layak raihnya entah,

3.1.3

benci harus suka (2004-01-19 23:04)

aku benci ini tapi aku harus sukai ini 37


aku benci itu tapi aku harus sukai itu mati nuraniku hilang beraniku tenggelam hatiku tak mampu kuraih cahaya itu tak sanggup kugapai arah itu tak kan

3.2 3.2.1

March perempuan itu (2004-03-07 01:31)

perempuan itu masih dalam pelukannya perempuan itu masih dalam jiwanya perempuan itu selalu jadi dirinya perempuan itu 38


dilingkari bayangannya perempuan itu bersatu kasihnya perempuan itu hanya baginya

3.2.2

genderang kematian (2004-03-07 01:37)

tetes air terakhir telah jatuh ke bumi desah nafas terakhir telah menyatu di atmosfer darah terakhir tlah mengalir membasahi keringnya tanah ia tlah hisapkan segala asa ia tlah matikan segala rasa ia tlah kuburkan segala jiwa buta tuli membisu genderang kematian menjadi nada indah jerit kesakitan menjadi harmoni lagu air mata lahirkan kebahagiaan tawa ceria bahagia 39


3.2.3

tanah, pohon dan ladang kami (2004-03-07 01:40)

tanah kami bukan lagi milik kami pohon kami bukan lagi punya kami ladang kami bukan lagi hidup kami segala tlah kau rampas segala tlah kalian rampok segala tlah mereka peras hanya karena kau punya kuasa hanya karena kalian punya senjata hanya karena mereka punya harta

3.2.4

seonggok daging (2004-03-11 16:24)

ada seonggok daging kecil dalam diri tak hanya dialiri oleh tetesan darah tak hanya dibalut oleh gumpalan lemak pula ia dialiri rasa dibalut nurani ada segumpal lemak di kepala tak hanya menggumpal ia tak hanya berada ia pula kendalikan jiwa ia bagimu mereka untukmu nadi jiwa rasa nurani darah daging asa desah cita tak harap asa derai mimpi tak jumpa nurani bahagia itu pasti kan kembali resah itu pasti kan tiada 40


[tp.040311]

3.2.5

bidadari kecil (2004-03-12 16:24)

bidadari kecil telah temukan kembali sayapnya yang patah cinderela manis itu telah temukan sepatu kacanya monalisa tak lagi kehilangan senyumnya namun aku masih belum jumpa dengan jiwaku [tp.040312]

3.2.6

akulah sang nafsu (2004-03-14 03:23)

akulah sang nafsu tebar gairah fana urai getar jiwa gapai orgasme kemunafikan akulah sang fantasi sebar mimpi semu gerai fatamorgana raga tuju bahagia kepalsuan

3.2.7

kadang kala lelah (2004-03-25 20:14)

Kadang kala lelah Sering kali putus asa Seakan ........... Keadilan Tak pernah ada Tak pernah terwujud Tapi .............. Banyak sekali doa Dan pengharapan 41


Dari orang-orang tertindas Agar ................. Dia tetap hadir Dalam hati dan pikiran kita

3.3 3.3.1

April chip ini tak pernah punya rasa (2004-04-04 00:16)

chip ini tak pernah punya rasa ia hanya lewatkan apa yang ia tahu ia hanya lakukan apa yang ia diminta ia hanya tampilkan apa yang ia proses laptop ini tak pernah punya hati ia tak perlu dicinta ia tak perlu disayang ia tak perlu dikasihi teknologi bukanlah nyata ia hanya fatamorgana ia bukan pencipta namun ia terlalu baik untuk ditinggalkan [tp,040412]

3.3.2

otakku tak ingin mencintanya (2004-04-12 00:20)

otakku tak ingin mencintanya hatiku ingin mencintanya ragaku tak ingin merabanya jiwaku haus akan dirinya mimpi akan sebuah cita khayal akan sebuah cinta 42


atmosfer jiwaku belum menyatunya gejolak raga belum mengurainya ia ada diantara tiada tiada diantara ada [tp,040412]

3.3.3

urai jiwa (2004-04-12 00:23)

. .. ... .... ..... .... ... .. . u r a i j i w a . .. ... .... ..... .... 43


... .. . g u n d a h h a t i . .. ... .... ..... .... ... .. . b e r h e n t i l a h 44


. .. ... .... ..... .... ... .. . y a k i n l a h [tp,040412]

3.4 3.4.1

May cercahan lahir dalam gulita (2004-05-03 00:01)

cercahan lahir dalam gulita diantara garis kabut fana diantara lingkar kesemuan hangatnya hadir dalam kebekuan diantara nafas terakhir diantara gulatan jiwa tetes nuraninya hadirkan asa gelisah jiwanya jadikan bara 45


mentarijiwa tlah hadirkan hidup baru tlah tunjukkan arah langkah [tpu, 040503]

3.4.2

satu peluru itu tlah hancurkan mimpinya (2004-05-03 00:10)

satu peluru itu tlah hancurkan mimpinya disaat semangat tlah membara dijiwa untuk wujudkan asa yang tak pernah ada timah panas itu tlah hancurkan citanya disaat kertas terakhir akan diraih untuk wujudkan bangga sesama terlalu murah sebutir peluru yang terbuat dari segenggam timah diolah dengan darah dan air mata negeri terlalu murah harga jiwanya hanya demi membela cita yang murni dan suci demi negeri

3.4.3

muak (2004-05-08 18:12)

muak jenuh lelah aku sudah melangkah aku sudah berjalan bahkan aku sudah berlari tak ada angin menerpa tak ada cahaya menyinar 46


tak ada air menyejuk aku telah lalui aku telah jalani aku telah lewati tak ada karya tak ada asa tak ada cita hanya air mata hanya isak tangis hanya tetes darah aku tak mampu mendengar aku tak mampu melihat aku tak mampu merasa meski tangis air mata darah tersaji di santap sarapanku meski jerit derita kematian tersaji di santap siangku 47


meski bencana dahaga lapar tersaji di santap malamku aku masih belum tahu kemana langkahku kemana teriakku kemana hatiku [tpu, 040508] ::untuk kegelisahan mentarijiwaku

3.4.4

air tak pernah mencaci (2004-05-09 04:15)

air tak pernah mencaci air tak pernah membenci air tak pernah mendendam

air hanya menetes air hanya mengalir air hanya beriak

air air air 48


air air

air bukan sebab air bukan akibat

air hanya lakukan tugasnya air hanya puas dahaga nafsu air hanya beri sejuk segarnya

air air air air air ia bukan sedang mencaci

3.4.5

susahnya punya hati (2004-05-09 18:04)

susahnya punya hati letaknya tersembunyi 49


tapi, geraknya tampak sekali lebih baik punya .... kalau tersenyum ada yang menanggapi kalau berekspresi ada yang memahami sikapnya lembut tak bikin keki kadang malah memuji Tuhan tak pernah ingkar janji kalau terus menjaga diri akan mendapatkan ..... yang lurus hati

3.5 3.5.1

November senja itu tak selalu jingga (2004-11-09 21:25)

sore ini di tepi karang mumus sepasang timpakul bercanda di jamban tua mentari senja mewarna di angkasa tapi ia tak lagi jingga warna telah pudarnya tersisa hanya kelam tanpa hadirkan bayang sepasang timpakul masih bercanda di jamban tua titik hujan menetes perlahan basahi tanah merah tepi karang mumus tak ada lagi pepohonan yang selalu nantikan hadirnya tak ada lagi seekor macaca tua yang berlindung dibawah tajuk rindangnya mereka telah pergi tinggalkan sepasang timpakul yang tetap asyik masyuk bercanda di jamban tua 50


sepasang timpakul semakin riang bercanda di jamban tua walau mentari tak lagi berwarna jingga walau tak lagi ada pepohonan di tepian walau tak ada lagi teriak beringas macaca ia tetap bercanda hingga akhirnya mereka tak lagi bisa bercanda karena karang mumus akan menjadi jalan kota

3.5.2

fitri tak lagi suci (2004-11-14 11:50)

pencucian dosa di tepian karang mumus dengan deterjen keimanan ditambah pewangi keikhlasan busa mengambang diantara alir nafasnya deru detak langkah memburu berlari menghalau kegelisahan tatap sayu antar kerinduan pada sebuah aras jiwa hati tetap bergelora membungkus aib di jamban tua ketika darah suci aliri hitam pekat karang mumus di pagi akhir bulan ramadhan fitri tak lagi suci demi asa genggam sebutir ketupat di hari kemenangannya

3.5.3

tawa malaikat kecil (2004-11-14 21:40)

ia berlari menyentuh boneka kecilnya beruang hitam pekat tak terurus digigitnya kaki kecil beruang hitam tak meringis ia celoteh tak beralur lirik tak bertuju malaikat kecil itupun 51


masih tetap tertawa tak peduli hari ini sudah tak lagi ada segenggam beras untuk menjadi bubur pengganjal lambung yang makin berontak

3.5.4

runtuh tanah impian (2004-11-17 09:48)

fajar fitri belum terbenamnya tiga ratus anjing ceking telah mengais ruang kecil tempat mencari hidup kata maaf belum keringnya satu pleton tikus tanah telah mengerat bangunan tua tempat gantungkan mimpi bahagia hati belum pudarnya beringas kadal penguasa telah menjilat pantat lintah setan kapital dinding kokoh akan robohnya remahkan pesan cinta lupakan kata janji kutu buku akan perginya menjauh tanpa arah berlayar tanpa biduk pudar mentari cita musnah aroma asa runtuh tanah impian di kaki penguasa di ketiak pemodal duka untuk tertindasnya pendidik duka untuk dibungkamnya pahlawan sejati 52


:: duka mendalam atas digusurnya smp lima enam melawai jakarta [ 20041117 ]

3.5.5

kami hanya menjalankan perintah (2004-11-19 09:48)

semua sesuai dengan peraturan hukum harus ditegakkan jangan pernah melawan yang tidak setuju akan ditangkap lihat kumisku ini menyeramkan bukan? lihat sepatu larasku ini menyakitkan bila terkena tubuhmu lihat kepal tanganku ini mememarkan wajahmu dalam sekejap lihat senjataku ini menembus otak bodohmu lihat pangkatku ini memenjarakan jiwa pemberontakmu ini perintah kami hanya menjalankan perintah

3.6 3.6.1

December ini sampah (2004-12-11 18:37)

ini sampah tidak bau ini sampah dikemas khusus ini sampah teknologinya impor ini sampah spesial pakai telor 53


ini sampah ini sampah harus diolah ini sampah tidak mungkin di sini ini sampah mesti dibuang ini sampah menjauhlah ini sampah air tak apalah kotor udara tak apalah bau tanah tak apalah kerontang yang penting ini sampah tidak lagi ada di dekatku [ sampah kota - menindas jelata ]

3.6.2

menanti bahagia (2004-12-26 13:52)

aku takut aku tak bahagia disaat dirimu takkan meraihnya aku takut aku tak gembira disaat dirimu tlah kurenggut gembiranya aku takut aku tak tertawa disaat dirimu slalu menangisnya waktu akan terus bergerak meninggalkan kelam sang masa melewatkan hitam catatan harian melalui ketukan langkah kehidupan kelu lidah tak berkata menantikan ijab kata memasuki ruang baru dunia menuju ranah yang hampa 54


hanya untuk wujudkan mimpi mereka yang tlah hadirkan diriku dalam kefanaan ’tuk menanti bahagia :: teruntuk jiwaku yang dalam labilnya [ 041226 ]

3.6.3

duka negeri tuhan (2004-12-26 18:37)

bertahun didera nestapa berbulan didera derita berhari didera luka atjeh dikungkung oleh senjata atjeh dikepung oleh tentara atjeh dilanda oleh bencana inikah serambi mekkah inikah serambi indonesia merdeka hanya mimpi sejahtera hanya fatamorgana :duka negeri tuhan :: duka atas gempa di atjeh [ 041126 ]

55


56


Chapter 4 2005 4.1 4.1.1

January kalian hanya pendatang (2005-01-09 20:22)

ini kerajaanku hanya aku yang berhak kelola hanya aku yang berhak perintah hanya aku yang berhak eksploitasi hanya aku yang berhak hidup kalian pendatang tak berhak bersuara tak berhak berbicara tak berhak berkata tak berhak berteriak walau ini bukan tempat lahirku walau ini bukan tempat besarku walau ini bukan tempat hidupku tapi aku penguasa kerajaan ini walau kalian lahir disini walau kalian besar disini 57


walau kalian hidup disini tapi kalian tetaplah pendatang jangan usik kursi empukku jangan ganggu ranjang mewahku karena aku raja saat ini :: keangkuhan walikota samarinda dalam menjawab gugatan banjir ornop lingkungan [050109]

4.1.2

gubuk kecil itu (2005-01-18 23:59)

gubuk kecil itu dulunya sebuah istana didalamnya berbaur aroma kewemahan bergelimang adat dan nafas alam sampai tibanya aku perginya gubuk kecil itu dulunya sebuah padepokan didalamnya berbaur aroma kegelisahan bergelimang mahzab dan nafas ideologi sampai tibanya aku perginya gubuk kecil itu kembali kecilnya tak ada hujan membasah di atap jeraminya tak ada ramai berbincang ternak di kolongnya tak ada riuh cerita dari negeri seberang gubuk kecil itu bukan untuk dirimu walau dirimu titisan dewa gubuk kecil itu bukan untuk mereka walau mereka berikan tanah tempat berdirinya gubuk kecil itu tetap milikku walau aku sudah tak tinggal didalamnya gubuk kecil itu biarlah lapuk didera cuaca biarlah runtuh ditimpa nestapa 58


biarlah hangus dibakar derita biarlah hancur digerogoti kemunafikan :agar gubuk itu tak kalian miliki [050118] :: untuk seorang yang selalu benar

4.2 4.2.1

April kapitalisme (2005-04-12 08:54)

kapitalisme kata mati bukan aksi kapitalisme buyar hati bukan mimpi kapitalisme menggerayang dalam bayangan kapitalisme bersenggama dalam kehidupan [050412] :: kehidupan di tengah kapitalisme

4.3 4.3.1

May negeri sejuta bencana (2005-05-11 09:58)

negeri ini terbuai dalam bencana negeri ini terlelap dalam kesengsaraan negeri ini termimpi dalam kegelisahan 59


tsunami gempa banjir korban korban korban darah tangis air mata tak sadar lagi cengkraman lintah menggeliat diantara puing-puing kematian tawa canda kegembiraan bersahutan diatas perihnya kerinduan dollar euro yen melahirkan dosa baru di negeri koruptor di negeri sejuta bencana :: kegelisahan diantara bencana dan belas kasihan kaum industrialis

4.4 4.4.1

June kampanye kematian (2005-06-07 08:18)

air mata isak tangis tatap amarah 60


melangkah dengan perlahan anak tercinta dalam pelukan nafas terakhir terhembus dalam gerobak kecil tak mampu rupiah di kantong memuaskan dokter pagi cerah nada-nada roda kereta bersahutan gemuruh pekerja kota besar geliat pedagang bagi secercah harap tawa kelakar pelajar tak peduli mahalnya uang spp anak tertua menyuap nasi terakhir hari ini buai kampanye teriak janji desah impian suara untuk seorang pemimpin negeri segala untuk kesejahteraan semua untuk kemiskinan seluruh untuk pendidikan bukan untuk seorang pemulung di rimba ibukota [050607] :: duka untuk saudara tercinta yang tak dihiraukan negara

4.4.2

aku hanya bekerja (2005-06-09 18:44)

aku hanya bekerja melangkah berdasarkan ruang 61


berlari menuju ketidakpastian

aku hanya bekerja terbuai arus biduk terkekang jeruji kemunafikan

ruang ketidakpastian biduk kemunafikan

aku harus bekerja terseret ikatan norma menggelepar dalam kegelisahan

aku harus bekerja meniti tangga sang waktu menggapai senyum kebahagiaan

norma kegelisahan waktu kebahagiaan 62


aku bekerja untuk siapa?

[050609] :: untuk kegelisahan seorang kawan dalam seragam kerjanya

4.4.3

hanya kata (2005-06-11 10:38)

mentarijiwa terbenam di ufuknya memerah... menjingga... memudarnya senyum bahagia bocah di tengah lautan memendam kerinduan akan tarian pengetahuan tawa penjelajah buih gelombang bersahutan tak ada air mata menetes menyatu rasa ... bersama menjiwa camar terbang rendahnya melahap makan akhir hari ini bangau menggelayut mesra di sisi kuntul perak nyanyian desir angin di sela mangrove beri sedikit asa [050611] :: di atas laut kota industri

4.5 4.5.1

July kejujuran (2005-07-12 08:51)

kejujuran dimanakah ia? 63


kejujuran kemana perginya?

kejujuran adakah ia?

kejujuran haruskah ada?

[050712] :: terhadap sebuah kampanye tentang kejujuran

4.6 4.6.1

August merdekakah indonesia?

merdekakah indonesia? saat mulut masih terbungkam saat mata masih terbutakan 64

(2005-08-17 10:00)


saat telinga masih tertulikan

merdekakah indonesia? saat tanah masih terampaskan saat kekayaan alam masih tergadaikan saat manusia masih tertindaskan

merdekakah indonesia? : telah enampuluh tahun indonesia memproklamasikan kemerdekaannya

4.6.2

cerminku tak retak (2005-08-31 23:52)

udara pagi tak sesejuk hari kemarin membaca berita yang tak sesejuk hari kemarin menonton televisi yang tak lagi sejuk seperti hari kemarin hanya putaran kipas angin kecil memberi sedikit kesejukan

aku liat pada cermin kecil di sudut ruang hampa tak ada yang baru masih terlihat jelas gurat kekerasan di sekeliling diriku 65


tangis kelaparan masih memecahkan kepiluan jerit kematian masih membayang jelas diantara keping kehidupan

tak ada yang baru cermin ini masih tetap cermin kecil yang diam tak berkata disaat saksikan aku sarapan dengan darah dan air mata seorang kawan memantulkan cahaya pakaian yang aku peroleh dari belas kasihan mereka yang ambil tanah kehidupan seorang kawan menunjukkan keindahan ruang rumah yang dibangun berpondasikan keringat seorang kawan

tak ada yang baru ini hanya sekeping cermin kecil yang belum ingin meretak

ah.. sudahlah aku harus beranjak bekerja menjadi budak mereka yang sedang menghisap darah yang sedang memeras keringat 66


di negeri tanah berkehidupan seorang kawan

[050831] :: untuk seorang kawan yang memerlukan sekeping cermin

4.7 4.7.1

September harus berubah (2005-09-20 00:18)

harus berubah mengikut matahari terbuai angin tersapu gelombang terdampar dalam kegalauan tak ada memilih ruang hampa rasa hanta tatap kebutaan ujar kebisuan akal kebuntuan menuju kepastian :: adakah perubahan?

4.7.2

negeri yang selalu lupa (2005-09-30 18:54)

[1] percik air giram bahau hadirkan dahaga keterasingan jerit gagak hitam suarakan teriak kepasrahan 67


ukiran pelangi sore ini gores harap buah perjuangan [2] kami bangga akan tetes keringat dan darah yang kami persembahkan tuk negri ini desing peluru tak lagi ciutkan jiwa agar seutas kain merah dan putih itu tetap di dada kami [3] hutan lumbung kehidupan-ku sungai air susu-ku :otak-ku hanya bagi kehormatan-mu [4] dingin tulang ini tak sedingin nasionalisme ini lapar perut ini tak selapar negeri ini tuli telinga ini tak setuli pemimpin bangsa ini [5] tarian perang telah lama tidak tertarikan kilat mandau tak lagi bersimbah darah ujung pena belum jadi cita [6] datang menjejak 68


orgasme pergi [7] kami selalu cinta negeri ini walau jiran susu kami kami selalu bangga negeri ini walau kami harus merangkak kami selalu bela negeri ini walau tak ada sekolah tuk kami [8] alango kampung pejuang di negeri yang selalu lupa [050930] :: catatan kecil di kampung yang dilupakan

4.8 4.8.1

October menapaki ruang hampa (2005-10-16 14:34)

terlalu berat merangkak diantara angkuhnya hutan mal disela anak tikus yang mengais sisa sahur ingin berjalan mengarah pada ruang hampa yang hilangkan beban jiwa saatnya berlari tinggalkan mimpi :tuju kemapanan 69


[ 051016 : 14.30 ] :: berpindah ke ruang [1]http://timpakul.hijaubiru.org/ 1. http://timpakul.hijaubiru.org/

4.8.2

detik dahaga (2005-10-29 20:17)

detik perlahan lampaukan sang waktu dahaga raga tlah tertunaikan saat genderang mulai tertabuhkan alunan asma mengalir tanpa membawa makna menit perlahan lewati sebuah hari dahaga jiwa masih tertahankan saat hasrat mulai menggelora alunan senja mengiring tanpa membilas nurani [051029:20.17] :: disaat melintas sebuah angan

4.8.3

oooh...

(2005-10-30 03:55)

petikan riang sampe ini kupersembahkan baginya diantara tabuhan simfoni kesedihan di malam lalu tak ada tawa tak ada tangis 70


senyum tipis jiwanya melirih menggigil diantara inginnya angin tak lagi hembuskan rasa sejenak dalam keheningan tak mampu menyublim asa cercah mentari pagi menjelma diantara titik embun di dedaunan yang mengelayut mesra di pohon terakhir dalam ruang hampa diri [051030.0355] :: untuk seorang [1]laila 1. http://www.akulaila.com/2005/10/25/oooh/

4.9 4.9.1

November di sebuah persimpangan (2005-11-03 09:00)

dua puluh sembilan tahun lalu matahari sepenggalahan aku menghirup udara kota di tepi karang mumus dua puluh sembilan tahu lalu pohon wanyi tegak di pekarangan rumah kayu di tepi karang mumus dua puluh sembilan tahun lalu anak timpakul bermain diatas batang jamban kami di tepi karang mumus hari ini setelah dua puluh sembilan tahun jerit memuji asma tuhan dikumandangkan hari kemenangan bagi mereka 71


di sebuah kota kayu tua hari ini setelah dua puluh sembilan tahun aku belum bisa apa-apa hanya belajar merangkak di sebuah kota kayu tua hari ini setelah dua puluh sembilan tahun aku masih menetek agar masih bisa berdiri di sebuah kota kayu tua hari ini dua puluh sembilan tahun lalu saat matahari sepenggalahan seekor anak timpakul bersenggama dengan waktu menghirup udara kebersamaan mencicipi hidangan kejujuran melepas dahaga tetes kehidupan hari ini setelah dua puluh sembilan tahun saat matahari sepenggalahan seekor anak timpakul bersenggama dengan waktu menghirup udara kemunafikan mencicipi hidangan keangkuhan melepas dahaga tetes kematian aku seekor anak timpakul :di sebuah persimpangan [051103.0900] ::memaknai kehidupan setelah dua puluh sembilan tahun

72


4.9.2

cahaya mentarijiwa (2005-11-10 08:07)

meredup cahaya mentarijiwa disaat atmosfer tak lagi merekat ia lapisan pencercah diri hari esok gelisah laku mentarijiwa disaat atmosfer mulai merekat ia pembatas ruang keimanan hari esok tlah lupa saat mentarijiwa tak inginkan atmosfer melingkupi kerangkeng arah berjalan tlah lupa saat mentarijiwa bercermin di kaca kepalsuan tali pengikat tutur atmosfer tlah lingkupi mentarijiwa bukan lagi penghalang tak jadi bandul keraguan cahaya keindahan hadir iringi celoteh riang anak _timpakul di tepi karangmumus yang masih harus meraba kemana arus membawanya [051109] :: sebuah cahaya tlah lingkupi mentarijiwa

4.10

December

4.10.1

kekerasan bunga tidurku (2005-12-10 15:45)

udara pagi tak berikan sejuknya hari ini celoteh penyiar tivi sajikan darah tinta koran lukiskan amarah kekerasan 73


tersaji di meja makan darah dan air mata minuman penghangat musim ini belum usai pertobatan tak kering tanah kubur seorang kawan yang belum lelah berjuang diantara lapar dan dahaga agar tak lagi ada kekerasan bagi rakyat hitam bukan lagi lambang kematian putih tak lagi simbol kesucian abu-abu keduanya beradu di lingkarnya kekerasan milik penguasa negeri membangun kerajaan kecil dengan prajurit yang direkrut karena laparnya kekerasan milik kaum pemodal mengelilingi istana yang dibangun dengan darah dan tangisan rakyat kekerasan hanya bagi rakyat tak pernah bisa rindukan makna kedaulatan kekerasan bunga tidurku [051210] :: di hari hak asasi manusia sedunia 74


4.10.2

aku bukan lagi boneka barbie (2005-12-22 13:56)

Papan putih didepanku bertuliskan US $10.000 Seolah bercerita tentang diriku ?Belilah aku? Aku berbalut gaun pengantin sutera ?Tak mahal? Gigi putih menyeruak diantara senyum bibir merahku ?Aku tak butuh kasih sayang? Jemariku yang berhias berlian mengelus wajah cantikku ?Relakanlah keping emasmu untuk miliki diriku? Lentik bulu mataku bergetar iringi kedipan sendu Ingin aku berkata Aku bukanlah boneka barbie Walau rumah mewahku telah tersedia bagiku Dengan taman indah tak berpepohonan Berbatas pagar bersepuhkan emas Berkarpetkan hijau rumput impor Ingin aku berceloteh Aku bukanlah boneka barbie Walau pakaian pengantinku berbenang sutera telah terjahitkan Dengan sebuah bros bertahtakan berlian Bermahkotakan emas putih Ingin aku berteriak Aku bukanlah boneka barbie Benci akan sebuah keangkuhan Bergelut didalam ruang kesombongan Terperangkap diantara harga diri semu Ingin aku bergumam Aku bukanlah boneka barbie Rindu akan sebuah kesederhanan 75


Berharap suasana persahabatan Menantikan aliran kasih suci Namun aku masih tetap menjadi boneka barbie Diletakkan dalam rumah mewahku Berbalutkan gaun pengantin suteraku Perlambangkan kebanggaan dan keangkuhan Ingin sekali aku mengganti tulisan di papan harga itu ?aku bukan lagi boneka barbie ? tidak untuk diperjualbelikan? [051222] :: celoteh hati seorang kawan yang tak terungkap menjelang hari ibu

76


Chapter 5 2006 5.1 5.1.1

May keping kecil jiwa (2006-05-25 09:09)

keping kecil jiwa ia diantara ada menggerakkan otak penggalian keraguan langkahkan semangat kehidupan keinginan keping kecil jiwa ia diantara tiada membangun reflek pembongkaran pandangan kejarkan cita kematian kegelisahan keping kecil jiwa ia diantara ada dan tiada 77


5.2 5.2.1

June kiki nggak mau kkn (2006-06-05 20:47)

kiki nggak mau kkn takut tidak bisa berinteraksi ... takut diganggu ... takut kalau-kalau ... kiki mau pindah lokasi kemarin kawannya bayar biar dapat lokasi nanti kknnya di lokasi yang mistikable kiki jadi takut ... kiki akan kkn ... tapi bukan kolusi korupsi nepotisme cuma kuliah kerja nyata kiki .... kkn .... kuliah kerja nyata ... jadi anak pendiam

5.2.2

berhenti bicara (2006-06-10 01:00)

diam... membisu... mendengarkan... merenungkan... luas permukaan bumi belum pun diukur dalamnya air sungai karangmumus belum pun diselami gejolak diri merengkuhi bayangan kegelisahan ruang jiwa disesaki ketidakberdayaan 78


diam... bukan emas pula celotehan ringan menusuk nafas penghidupan teriakan sumbang butakan mata batin lengkingan kematian perlahan membungkam membisu... bukan intan pula tarian kemenangan bukan kemerdekaan irama gendang tabuhkan ketakutan petikan sampe tua lantunkan lagu pergeliatan mendengarkan... bukan permata pula aliran lava menghangatkan gairah getaran gempa menggoyang ideologi hembusan tsunami pagi hari menghapus keimanan merenungkan... bukan apa-apa membisulah dalam keyakinan berdiamlah... berhenti bicara ! : tak penting berbuat [060610] :: celoteh hanya untuk makian

5.2.3

kereta bahagia (2006-06-22 19:42)

mendung belum pula hilang dari semesta langit saat jiwa belum pula menemukan sebuah penjejakan dua puluh tiga langkah menapaki perjalanan dalam sebuah bingkai kasih tak berkehendak kepuasan nurani memenjarakan masa 79


ingin segera mengendarai kereta bahagia [060622] :: untuk mentarijiwa di hari kehidupan

5.3 5.3.1

July TIDAK! (2006-07-01 11:54)

TIDAK! mengurai dari kerongkongan menggetarkan pita suara mendesiskan bibir mungil TIDAK! mencekat di sela nadi pengharapan yang bergulat dalam ketakutan perkawanan TIDAK! mengalir diantara labirin otak yang menggerakkan jiwa berada dalam ruang kegundahan TIDAK! berat melangkahkan jemari tangan sekedar menguliti secercah harap TIDAK! bukan tak ingin tidak TIDAK! karena iya bukan jawab TIDAK! ingin mengalir dari rongga hati TIDAK! :untuk sebuah harapan tanpa keyakinan [060701] untuk seorang kekasihjiwa dalam gelisahnya 80


5.3.2

diri jiwa mentarijingga (2006-07-02 19:55)

dalam ruang ragu tak ada jalan setapak di belantara ini kerikil kecil mengiris tapak kaki duri rotan menggurat tapak tangan buram mata memandang langit tak bermatahari arah tuju semakin tak menuju dalam ruang gelisah setetes darah segar mengalir dari keping hati sungai kecil dinginkan mata kaki embun pagi hari tunaikan dahaga sinar jingga hangatkan jiwa gundah tongkat kayu masih belum bersua dalam ruang bimbang temukan persimpangan labirin kehidupan langkah keinginan di tangga pengharapan tayang impian belum terpilihkan jiwa melayang kehampaan peta masih tak berlegenda dalam ruang pilihan belum kuat berdiri diantara kokohnya keangkuhan tak mampu bersaing dalam pertarungan pengharapan pilar kasih tergerus digerogoti rayap cita-cita diri tak akan membelah terbagi sama sahabat berlari tinggalkan dalam kesendirian cercahan cahaya kecil mengitari waktu tetesan air jiwa membasahi hati berhembuslah angin bahagia tujukan aku pada sebuah ruang bahagia bawalah jiwaku tuju rumah impian berikan sebuah jawab atas ragu atas bimbang 81


atas gelisah atas pilihan diri jiwa mentarijingga [060702] :: gelisah mentarijingga jelang perjalanan pengabdian

5.3.3

beri aku pilihan (2006-07-14 11:14)

kau coba membuka tabir hatiku berdiri dan mencari celah kecil dalam kehidupanku mencoba mengoyak hati yang terbungkus sedikit telah coba kau sentuh dan aku mulai tersentuh hari ku penuh dengan pujian rasa sayang kerap menghampiri cintapun ingin tak ketinggalan hadir dan terus mengisi relung hati ketika ku harus memilih 82


apakah aku harus memilih engkau? ataukah masih harus aku berpikir berapa kali? berapa banyak? dan sampai kapan? coba kucari jawabannya sendiri .. bisakah aku memilih aku ragu pada pikiranku aku masih bimbang entah sampai kapan aku harus terus berpikir waktu semakin cepat berlalu aku harus segera menentukan pilihan tapi ini sulit pilihan hidup dan hanya sekali seumur hidupku hmm ... aku semakin bingung hanya satu cara mengadu pada Tuhanku oh ... Tuhan hanya pada engkau aku berserah diri aku akan selalu berusaha untuk selalu meminta pentunjuk-Mu Engkau Maha Besar, aku mohon berilah aku petunjuk amiin ... [060714] :: celoteh mentarijingga di atas ragunya

5.3.4

Tanya dia (2006-07-16 13:12)

Tanya dia Dalam ruang yang tak terlihat Di kala mentarijingga tenggelam di ufuk barat Ada apa? 83


Tanya dia Gelisah keinginan berkelana di masa lalu Di ruang jiwa mentarijingga dalam ragu Ada apa? Tanya dia Impian cahaya kehidupan mentarijingga Di perjalanan waktu tak terhenti Ada apa? [060716] :: bagi mentarijingga di perjalanannya

5.3.5

kering (2006-07-17 15:04)

Belum kering tapak kaki dari air laut Belum kering air liur membasah bibir Belum kering tegukan soda di tenggorokan :Mengering jiwa mentarijingga [060617] :: mentarijingga di peraduan

5.4 5.4.1

August masih adakah tuhan (2006-08-07 09:08)

dimanakah ia meletakkan sebuah simbol keagungannya tak kala semakin banyak puing-puing kemunafikan tersajikan sebagai hidangan pembuka di pagi hari tak bermentari tetes darah kehidupan bercampur aroma keangkuhan menebar dalam denyut tangis kelaparan penghuni bumi laut tak lagi biru hitam pekat melarutkan derita batin yang telah tercerabut lantunan ayat-ayat tuhan telah berganti nyanyian kematian 84


tanah mengeras berharakan mayat-mayat suci sungai tak lagi suci gelombang amarah mengiringi pekatnya awan yang tak lagi hadirkan hujan pepohonan bertumbangan tergeletak beraurakan kesedihan bumi ini tak lagi hadirkan senyuman termanis yang pernah ia berikan masih adakah tuhan yang menurunkan norma kehidupan menggemakan sebuah perdamaian tunjukkan perlawanan terhadap penindasan masih adakah tuhan ditengah kekacauan tata suryanya ibadah hanya menjadi sebuah ritual semu demi perut yang semakin membuncit tak lagi mata menyaksikan indahnya surga yang dijanjikan semakin pekak telinga mendengarkan jerit kesakitan menantikan janji yang entah kapan akan terwujudkan sesaat keheningan dirindukan dalam deraian kepasrahan kebangkitan kedua tak lagi diperlukan tak penting nada kehidupan masih adakah tuhan :di sebuah dunia tanpa makna hari ini [060807:09.05] :: dalam memandang awal kehancuran

5.4.2

kubur tua (2006-08-20 12:37)

gundukan tanah hitam di tepi sebuah kebun rotan ulin berselimut kain kuning terhunuskan ilalang memenuhi ruang kekosongan 85


kubur tua ceritakan sejarah kelam negeri tak ada pekik merdeka di sini tak ada canda bahagia tak hadir secercah senyum terakhirnya kusam tak bernoda kubur tua ceritakan catatan kumal negeri penggusuran hari lalu mendera kegelisahan sawit tak subur menghiasi halaman rumah gelondongan kayu terkapar di tepi jalan kelam tak bercahaya kubur tua :saksi negeri tak merdeka [060817] :: untuk negeri yang belum merdeka

5.4.3

rantai jiwa (2006-08-20 13:14)

langkah terhenti dalam perjalanan penghidupan impian terbelenggu pilihan :rantai jiwa [060820] :: bagi mentarijingga

5.4.4

langkah (2006-08-21 12:29)

[1] bentang alam ruang nurani :langkah kebersamaan 86


[2] percik jiwa desir hati :langkah kesucian [3] titik perhentian garis pengharapan :langkah kebimbangan [4] jejak kemarin bayang impian :langkah keinginan [5] hampa diri urai cita :langkah pengharapan [6] berhenti ia dalam keraguan :tak lagi ada langkah [060821] :: gejolak langkah mentarijingga

5.4.5

mentarijingga di ufuk utara (2006-08-27 13:11)

pasir putih tak lagi bersih tetesan air tanah membasah jeritan riang cerucuk macaca menjelajah pagi :mentarijingga di ufuk utara desakan pohon beton 87


himpitan kuda besi geliat langkah pekerja awan pabrik melapis sinar :mentarijingga di ufuk utara bekantan di dinding kaca etalase hamparan mangrove terakhir pulau sedimen akan segera hilang timpakul bercengkerama di tepi pelabuhan :mentarijingga di ufuk utara [060827] :: mentarijingga di utara borneo

5.4.6

kepik kecil di ranting meranti (2006-08-28 15:32)

kepik kecil di ranting meranti di tepi sehelai daun terakhir kuning kehijauan diam kaku menghela hari baru lengking owa belum jua terdengar hembusan angin pagi tak menggetarkan jiwanya embun setetes pun tak hadir basahi tanah merah-kuning negeri cercahan cahya mentarijingga hangatkan kebekuan hati : tak ada lagi tempat berkehidupan [060828] :: hilangnya negeri jamrud khatulistiwa

5.4.7

melampaui ruang keinginan (2006-08-29 07:36)

ruang keinginan awali detik kerusakan bergelut diantara harapan dan impian bukan sekedar memuaskan dahaga hari ini kemunafikan bersendawa diantara kekinian 88


meracuni kehidupan. ruang kebutuhan :batas cakrawala kemanusiaan. [060830] :: saat melampaui ruang keinginan

5.5 5.5.1

September hari ini di negeri timpakul (2006-09-02 09:37)

tanah air hutan kehidupan : tidak untuk kalian [060901] :: catatan kecil di negeri opportunist

5.5.2

berharap tetesan embun pagi (2006-09-02 09:46)

tanah ini subur kawan katanya tongkat kayu jadi tanaman air ini segar kawan katanya lempar kail ikan pun datang hutan ini pasar kawan katanya hypermarket pun tak sebanding kehidupan ini menyenangkan kawan katanya tapi 89


tetesan embun pagi ini tak lagi membasah tanah katanya tanah subur terakhir berlapiskan lumpur panas hari kemarin tetesan embun pagi ini tak lagi bisa diharap katanya uap air terakhir telah diberikan hari kemarin tetesan embun pagi ini tak lagi mengaliri dedaunan katanya daun terakhir di hutan telah mengering hari kemarin tetesan embun pagi ini tak lagi beri kesejukan katanya tak ada lagi kehidupan di negeri ini [060902] :: menantikan tetesan embun pagi terakhir

5.5.3

matajiwa (2006-09-03 02:21)

matajiwa membelenggu asa :tatap mentarijingga [060903] :: matajiwa mentarijingga

5.5.4

tali pengikat (2006-09-05 08:00)

terlalu banyak tali yang mengikat langkah kaki di negeri ini bergerak pun tak lagi nyaman jejak kaki kreativitas harus terbelenggukan kecerdasan menggumpal di ujung keinginan kebebasan menjadi setan kecil di hati pejabat negeri seolah tak lagi pernah membaca sejarah bangsa yang merdeka bukan karena belas kasihan dengan cita suci kesejahteraan anak negeri membaca pun harus dibacakan menulis jua harus dituliskan 90


helai baju tak lagi ada dijual pagi hari ini tuk sekedar membeli sebongkah ubi kayu pengganjal lambung kemerdekaan tak untuk memerdekakan timpakul berdasi berlomba menggeruk kekayan negeri tak pernah ia tau catatan tua di lubuk pendiri negeri yang telah dihilangkan vampire bertangan besi masa lalu penjilat kecil bergelimangan di sela ketiak tikus kapitalis melumuri batang tubuhnya dengan keringat kemunafikan berharap dapat terus bertahan hidup di tanah kerontang negeri tali pengikat disematkan demi sebuah pita kehormatan membelit anak negeri yang tak henti didera penderitaan :memilih menyerah pada sistem [060905] :: diantara kelelahan memandang negeri

5.5.5

b +t (2006-09-05 19:15)

mendaki amarah ketidaknyamanan terkurung benci gelisah ingin gejolak jiwa mendendam merangkai otak urai hati tidak! [060905] :: gejolak hati mentarijingga

5.5.6

langkah menatap masa (2006-09-05 19:25)

langkah perlahan 91


:tak berpaling menatap angan :tak membalik menuju masa :tak terhenti [060906] :: saatnya menatap masa

5.5.7

kegelisahan (2006-09-06 20:17)

kegelisahan tak beranjak :dari mimpi [060907] :: kegelisahan seorang kawan memandang negeri

5.5.8

menjelang pagi (2006-09-12 06:03)

senyap tak berkehidupan :ketakutan jiwa [060912] :: menjelang hadirnya mentarijingga

5.5.9

cahya penghabisan (2006-09-13 18:48)

mentarijingga tak lagi hangatkan jiwa kehampaan bergelanyut dalam nafas kehidupan :berhembuslah.. aku takkan jadi bayangmu 92


[060913] ::cahya penghabisan mentarijingga

5.5.10

mentarijingga di ufuk negeri kaya (2006-09-20 09:53)

[photopress:sunset4.JPG,full,centered] mentarijingga perlahan kembali di peraduan memberikan cahya penghabisan hangatkan keinginan :menuju ufuk kebahagiaan [060920] :: mentarijingga di ufuk negeri kaya

5.5.11

1000 pilihan mentarijingga di persimpangan (2006-09-20 23:38)

mentarijingga takkan hilang dalam malam hangatnya sayang masih selimuti jiwa cahyanya beri pencercahan nurani :mentarijingga bahagia dalam bersamaku [060920] :: 1000 pilihan mentarijingga di persimpangan

5.5.12

hari baru mentarijingga (2006-09-28 12:22)

awan hitam berarak menghilang dedaun dipterocarpa gugur berganti tunas :langit biru berhias cheria mentarijingga [060928] :: hari baru mentarijingga 93


5.5.13

akhir masa (2006-09-30 12:39)

sepi senyap :sendiri [060930] :: menjelang akhir masa

5.6 5.6.1

October tapak pengakhiran (2006-10-01 08:17)

kematian gerbang kehidupan :ikhlaskan ia [061001] :: tapak pengakhiran

5.6.2

rindu terpendam (2006-10-01 12:43)

kelu membisu :rindu terpendam [061001] :: nurani kehidupan mentarijiwa

5.6.3

akhir (2006-10-19 08:05)

akhir perjalanan titik 94


5.6.4

maaf (2006-10-23 18:14)

maaf.... tahun ini tak ada maaf terlalu murah diberikan hanya rp300 lebih murah dari sebuah kejujuran tak lebih rp200ribu maaf.... tahun ini tak beri maaf tak ada salah hanya khilaf bahkan cuma sekedar lupa bahwa pernah ada salah maaf.... tak diobral tidak dijual murah [061023] :: tak penting maaf

5.7 5.7.1

November tiga puluh langkah tapak kaki (2006-11-03 06:51)

sajian penderitaan negeri mengisi pagi kriminalitas di setiap langkah kaki pedagang berkaki lima digusur kekeringan sawah berkelanjutan tanah merekah menanti tetes air lumpur panas masih tersajikan banjir menenggelamkan nafas kehidupan hutan merah membara asap tak kunjung lenyap 95


cahya mentari tak lagi hangatkan jiwa tiga puluh langkah tapak kaki belum jua beri sebuah kehidupan bergulat diantara ruang mimpi [061103] :: dalam penjelajahan jiwa

5.7.2

pergulatan nurani (2006-11-09 17:56)

berjalan meraba diantara keping-keping kerakusan segelintir pengemis dollar duri kecil menusuk jaringan otot kaki hembusan angin hampa menerpa bulu halus indera penciuman gelitikan kecil terasa saat seorang kawan membantu berkibarnya bendera merah yang tak putih tanya tak terjawabkan banyak yang memilih berguman atau sekedar menggerutu ingin melawan seakan tak ada kuasa khotbah suci ulama tak lagi disenandungkan uraian ayat dalam kitab tua yang selama ini seolah menjadi senjata tak lagi terdengar membalikan makna spiritualisme konservasi cermin yang dipajang telah pula diretakkan ketakutan menyaksikan hancurnya wajah yang berhias permata keropos tulang batin tak lagi dirasa hanya ingin berlari entah ke jalan siapa inikah sebuah kemunafikan? [061109] :: dalam pergulatan nurani

5.7.3 kritis berpasir putih 96

kerangas (2006-11-16 22:06)


landai nepenthes terabaikan tergilas rantai besi berganti angkuhnya sawit [061115] :: nepenthes disela sawit

5.8 5.8.1

December mundur (2006-12-05 07:51)

siang di awal minggu desember pesan singkat berujar "aku harus beristirahat dari aktivitas" surat elektronik serupa di bulan lalu "mundur" begitu melelahkankah berjalan saat ini berkutat diantara arah tuju suci memikul beban yang tak pernah disadari ketika sang penarik beban entah berada dimana melepaskan tali pengikat dan membiarkannya meluncur tak terkendali bali, bukan sekedar sebuah tempat wisata layang-layang mengangkasa di sepoi angin pantai yang tak lagi putih ritual keyakinan hadir setiap pagi hingga menjelang mentari terbenamkan tarian tersaji bagi mereka yang memiliki sekeping emas pegiat plh bermimpi menuju belantara jamrud khatulistiwa balikpapan, etalase kota yang berlari menuju mimpi agar tetap tersisa selembar hutan yang tak lagi perawan memacu kerja generasi memahami arti cinta tak sekedar pada hutan 97


bukan bagi laut namun pada nurani masa datang loyalitas kebanggaan semu prestise egoistik pergulatan kebutuhan hidupan dan nafsu kerelawanan bukan lagi penting komitment tak lagi harus kejujuran hanya basa basi saat menuju detik terakhir bagi siapa mereka yang telah terjerumus ke ruang gelap bernama pendidikan lingkungan hidup [061205] :: bagi pegiat plh kalimantan timur

5.8.2

re: antara hikmah dan orangutan (2006-12-05 11:59)

anak panah, ucapan, peluang yang tak pernah kembali :bukan hampa makna dinding terbangun :tak sebagai sebuah penghalang jembatan melapuk :kesepian menanti dilalui memilih duduk ... :adalah sebuah pilihan tertawa kadang melupakan :bahwa masih ada yang meringis 98


[061205] :: respon terhadap [1]antara hikmah dan orangutan [dewatuak] 1. http://groups.yahoo.com/group/apksa/message/10614

5.8.3

dari sebuah tanjung (2006-12-21 07:44)

timpakul bergulingan menghangatkan tubuh kepiting bersapit besar sebelah bermain dalam lumpur bekantan bermain di antara tajuk bakau mimi tak lagi bernyawa ular laut menantikan hadirnya makan siang ubur-ubur kecil bermain di laut dangkal seekor elang melayang rendah menatap penikmat alam :dari sebuah tanjung milik pemodal [061220] :: celoteh tanjung pangempang

5.8.4

duka bagi negeri bencana (2006-12-26 09:32)

saat air laut menyurut tak berarti ia akan sekedar menjauh dari daratan sejenak menghela kegelisahaannya memancing sekumpulan yang tamak yang sekedar melihat gelimpangan ikan dan terumbu ia tak berdiam sekumpulan energi menyatu sesaat hempasannya menyapu kehidupan daratan yang telah lupa akan dirinya laut tak tenang daratan semakin bergolak ratusan ribu makhluk bernyawa menghilang sebuah kritik atas ketiada-damaian kehidupan dua tahun dilampaui 99


triliunan kantong keping emas berhambur ribuan manusia bersimpati sambil mengais rejeki bantuan pinjaman hutang atas nama rekonstruksi demi sebuah rehabilitasi ia tak menjadi apa-apa ruang kendali hanya pada wilayah perut demi untuk bagi bukan lagi pada kebangkitan sesama kelompok kecil timpakul menari riang di atas derita anak negeri dua tahun bencana ekologi :bukan sebuah pembelajaran bagi pemimpin negeri [061226] ::duka bagi negeri bencana

100


Chapter 6 2007 6.1 6.1.1

January kembali (2007-01-04 11:51)

pada ruang ia berasal :di titik tak ada saat bahagia memuncak :air mata menetes perlahan waktu berjalan semakin menjauh :detik kembali menanti [070104] :: saat kembali pada titik nihil

6.1.2

darah kering di saku almamater (2007-01-14 10:47)

almameter kuning kusam masih tersimpan rapi di lemari tua sebercak darah mengering di saku belum menghilang ruang fatamorgana mengalir saat ribuan penghuni kampus berada di jalan meninggalkan bangku kuliah yang mulai reot jauh dari gedung belajar yang dibangun dari utang luar negeri 101


segenggam buku catatan mengisi ransel butut bernyanyi berteriak dengan lantang : ini saat perubahan bagi rakyat rentang sang waktu berkelana usai sudah metafora intelektualitas gedung berpendingin haruskan balutan jas bermerek kursi empuk hapuskan ingatan sejarah perjuangan sebuah ponsel 3G disamping PDA dan laptop putih di atas sebuah meja yang lalatpun bisa bermain ski di atasnya berceloteh berteriak lantang : ini saat menindas rakyat darah kering di saku almamater bukan darah pejuang perubahan hanya luka kecil saat terjatuh dari tangga gubuk tua tempat kos saat berlabel aktivis kampus wadah membaca buku tak bersampul berdiskusi sambil mengepulkan asap rokok lintingan bergerak melawan penguasa : namun ini saat kembali tidur di ranjang empuk [070114] :: pembungkaman masih berlangsung

6.2 6.2.1

February beku (2007-02-02 08:16)

hening senyap sepi :di titik nol 102


darah dan air mata terhampar di sela sarapan pagi hari ini keangkuhan negeri tersajikan kekerasan menghias makan siang hari ini ruang kehidupan bukan bagi mereka yang miskin :negeri ini hanya bagi pemodal diam kelu beku :di titik nol [070202] :: penggusuran berkelanjutan di negeri bencana

6.2.2

tetes terakhir (2007-02-07 08:44)

ini tetes terakhir :karna kau caci saat berlebih ini tetes terakhir :karna kau maki saat tiada [070207] :: saat banjir melanda negeri

6.2.3

kuasa (2007-02-11 11:21)

mencengkram perlahan :kuasa modal mencekik dengan elusan :kuasa kapital 103


tanah air hutan kehidupan :bukan kuasa rakyat [070210] :: diantara zona nyaman kapitalisme

6.2.4

hujan di musim kemarau (2007-02-17 07:25)

kicau burung tak seramai pagi kemarin dedaunan melambai perlahan tanah merekah perlahan membasah gerimis halau kemarau sang waktu alam impian masih berkelana mengejar bayang kehidupan di antara hutan berselaput emas sejenak binatang kapitalis menggerogoti onggokan nurani tarian pendidik menghamba pada berhala :harapkan hujan di musim kemarau [070216] :: geliat diantara pertarungan kegelisahan

6.2.5

kematian berkelanjutan (2007-02-26 09:03)

pesawat udara kapal laut kereta api bus :jalan pintas menuju kematian berkelanjutan kambing berwarna hitam 104


:selalu dicari menteri pelayan publik :bermuka badak satu persatu jumlah manusia negeri dikurangkan :tak perlu alat kontrasepsi [070226] :: duka transportasi negeri

6.2.6

kursi empuk (2007-02-28 11:20)

telah lupa aku dengan seribu kata yang pernah aku ucap saat lalu masa pengembaraanku telah usai kursi empuk telah pula aku duduki tak penting kuingat janjiku ruang kerja yang maha luas seperangkat laptop merek terbaru pulsa telepon yang tak terbatas penerbangan kelas eksekutif pundi kedermawanan yang tak terbatas aku bukan pula kacang sehingga tak penting bila aku lupakan kulit kemewahan dunia mengitari ibadahku kutemukan tuhan yang baru aku bukan pula malaikat sehingga tak penting bila aku lupakan janji gemerlapnya konservasi menjelajah mimpiku kutemukan surga yang baru 105


[070228] :: bagi seorang kawan yang sedang kehilangan ingatan

6.3 6.3.1

March caci serapah (2007-03-05 08:10)

makian tersaji dalam ruang kritik berbeda cara, berbeda jalan, berbeda kata ketidakpuasan dilontarkan dengan kata caci perbedaan dialirkan dengan kata maki kita memang beda bukan untuk sama memaki mencaci mungkin hanya itu kata yang ada mungkin cuma itu yang mampu dibuat cemooh sumpah serapah melemahkan jiwa menggadaikan nurani mencari kepuasan semu tapi... mungkin hanya itu yang ada

selamat mencaci !

[070305] :: dari sebuah caci-serapah

106


6.3.2

belajar (lagi) (lagi) (2007-03-06 18:10)

belajar. diskusi. baca. diskusi. baca. diskusi. lagi (lagi) (lagi) entah kapan akan ada akhir [070306] :: dalam sebuah ruang tanya

6.3.3

tanya ke siapa?

(2007-03-09 10:39)

? tanya ke siapa? [070309] :: tak ada lagi tempat bertanya

6.3.4

karpet merah (2007-03-09 12:10)

selembar karpet merah terhampar bagi hadirmu hari ini nyanyian perut lapar 107


sambut datangmu hari ini tarian jerit kesakitan hibur pertemuanmu di hotel mewah hari ini cengkeraman tangan bersimbah darah masih membekas di bahu kiri hampa sudah negeri ini tak lagi berpikir tak lagi bernurani tak lagi sejahtera kilauan emas silaukan mata kelam batubara butakan hati pekatnya minyak tulikan jiwa kering sudah tanah ini tak lagi ada tana ulen tak lagi ada simpukng tak lagi ada lembo permadani sawit kau hamparkan karpet kebun kayu kau gelarkan tanah merah merekah tak berair undangan suci bagi bencana pagi ini rakyat negeri ini bersimpuh pasrah lelah jenuh muak pada janji kesejahteraan bagi angan kemakmuran yang takkan pernah berwujud saat gerbang emas terbuka bagimu dengan karpet merah terhampar bagi tegap langkah kakimu yang bersimbah darah dan air mata [070309] :: ruang kuasa modal

108


6.3.5

kekerasan itu masih ada (2007-03-30 15:33)

"serbu" lantang teriak barisan pria berseragam "bak.. bik.. bek... buk" satu persatu tersungkur "aahhhh....." rintihan di bawah sepatu laras hitam tanah bercampur darah air mata perih mengalir "tak ada tempat bagi pendapat kalian" "tak seenaknya kalian ungkap pikiran" "ini negeri kami, bukan bagi kalian" "lihatlah nasionalisme di dada kami" berbeda tak lagi ada ruang digadaikannya negeri ini tak ada lagi halangan :menantikan kematian perlahan seekor burung yang katanya perkasa [070330] :: kekerasan itu masih ada

6.4 6.4.1

April dot blank (2007-04-09 08:56)

.

109


blank [070409:8:52] :: hampanya penghargaan kreatifitas di negeri ini

6.4.2

ini negeri siapa?

(2007-04-10 22:01)

"anda punya surat ijin untuk masuk di areal ini?" "tidak, tapi disana tempat berkebun kami" "tapi anda tidak punya surat ijin kan?" "tidak" "anda tidak boleh melintas di sini" sejenak aku harus berada dalam sebuah ruang hampa roda sebuah mobil berban besar bak iringan genderang perang derit rantai besi kuning besar bagai irama kematian aku hanya mampu memandang rotan tua yang menjuntai ke sungai perlahan menuju tanah terikut meranti tua yang ditabrak besi kuning besar tarian dedauan mendarat di tanah merah merekah satwa berlarian menjauh berteriak entah apa yang mereka ingin katakan kemarin aku masih dengan adik perempuanku berada di sana kebun buah yang entah kapan kami menanamnya rotan yang ditancapkan kini sudah siap dipanen banggeris tua pun mulai dihinggapi lebah tapi itu kemarin 110


saat tak ada sebuah portal yang menghalangi langkah kami masih belukar di sepanjang jalan yang dilalui canda burung bersambut teriak riang owa di kejauhan sesekali kadal kecil berkejaran di antara ranting pepohonan tak ada yang tersisa hanya hamparan tanah merah merekah besi kuning besar perlahan merobohkan pepohonan katanya ini bukan tanah kami tanah ini milik perusahaan dari kota sudah ada ijin dari pemerintah ah.. siapa lagi pemerintah itu? kami tak kenal kami tak pernah tahu begitu banyak mereka serahkan tanah di sekitar kampung kami kepada orang-orang bertopi keras dari kota aku hanya ingin bertanya ini negeri siapa? apakah bukan negeri kami? ataukah negeri kami masih dijajah saat ini hingga kami tak lagi boleh berada di kebun kami kami ingin kenal dengan pemerintah ingin kami lukiskan sebuah bulatan biru di matanya katanya ini untuk kesejahteraan kami ah.. apa lagi itu kesejahteraan? kami tak tahu yang kami tahu hanyalah kami ingin tetap bisa ke kebun kami ingin tetap bisa bermain di hutan bersama kawan-kawan berenang di sungai yang tak berwarna menyaksikan rangkong di sore hari menjelang menari di saat padi kami panen ini negeri siapa? pada siapa kami harus bertanya? tak mungkin kami harus bertanya pada pepohonan apalagi bila bertanya pada orangutan atau beruang madu 111


dimanakah jawab tanya kami ini? [070410] :: sesaat lagi negeri ini akan terjual pada pemodal asing

6.4.3

bubar !

(2007-04-17 08:45)

bubar ! hanya satu kata BUBAR ! "buk... bak..." bubar .... BUBAR ! tak ada kata lain tak perlu pembenahan tak usah reformasi tak penting perubahan menyeluruh hanya satu kata BUBAR ! mereka itu sekolah penganiaya iya... sekolah penindas pasti.. menjadi kejam sudah tentu... tak berotak SADIS ! lontaran caci maki sumpah serapah cemooh mengalir begitu ringan seolah tanpa beban tak lalui ruang jiwa setetes tuba telah jatuh 112


pada sebuah belanga pendidikan tak mudah untuk hilangkannya ia telah menyatu menjadikan luapan amarah dari mereka yang mengaku memiliki otak caci bukan maki negeri ini sedang sakit saat setiap perkan tanah dihabisi oleh pemodal (asing) tak satupun yang luapkan amarah saat setetes limbah mengalir di sungai tempat mengambil air minum tak seorangpun yang cuapkan maki saat petani tak lagi mampu bertani karena tak ada lahan tak banyak yang berada pada mereka sumpah nan serapah negeri ini sedang sakit berpuluh bahkan beratus kitab negeri ini yang membunuh rakyat belum jua bangkitkan amarah lembaran negara yang mengoyak periuk nasi anak negeri belum jua lontarkan maki negeri ini sedang sakit haruskah hanya satu kata baginya BUBAR ! [070417] :: diantara caci serapah pada sebuah institut

6.4.4

kami peduli (2007-04-19 08:26)

kami peduli benar... kami benar-benar peduli lihat.. itu monumen hutan yang kami buat 113


dari dana perusahaan yang kemarin mencemari tambak di sana mereka baik mereka beri uang untuk monumen itu pasti mereka baik... kemarin memang mereka merusak lingkungan hari ini mereka beri uang kami juga diberi uang agar tak bersuara lagi supaya tak bernyanyi lagi tentang pengrusakan dan kekejaman yang telah mereka buat kami peduli benar... kami benar-benar peduli lihat tempat sampah itu kami yang meletakkannya disana ada logo perusahaan yang kemarin mengambil paksa sawah petani mereka peduli dengan lingkungan mereka baik mereka beri uang untuk membuat tempat sampah itu pasti mereka baik kemarin memang mereka berbuat jahat pada petani tapi sekarang mereka telah berubah katanya mereka ingin menjadi baik hari ini kami diberi uang katanya supaya kami bisa berbuat bagi lingkungan hidup kami ambil uang mereka karena kami percaya mereka baik kami peduli benar... kami benar-benar peduli namun tak pernah kami peduli tentang nyanyian kematian di sudut kampung [070419] :: bagi mereka yang percaya akan ada kebaikan dari penjahat lingkungan hidup 114


6.4.5

bumi yang menua (2007-04-22 13:10)

bumi makin menua perputarannya makin perlahan melambat hingga akhirnya terhenti bumi yang makin menua gunung tak lagi menjadi pasaknya tergantikan dengan lembah tak berujung bumi yang semakin menjadi menua kerak bumi tak lagi berisi habis sudah minyak dan gasnya dihisap bumi yang kian hari kian menua tanah harapan tak lagi hijau air tak lagi aliri sungai lapar dahaga bagi makhluk di bumi yang menua [070422] :: hari bumi di hari minggu 115


6.4.6

elang kekuasaan (2007-04-23 21:49)

elang muda terbang merendah mengitari menara di puncak gedung penguasa sesekali candai burung layang-layang yang pulang ke peraduan kekuasaan mencengkeram langit kekayaan negeri dihamburkan bagi pemodal jeruji besi menanti satu persatu pelayan publik yang rakus miskin tak jua hilang rakyat tak mampu beri senyuman hanya seekor elang muda yang sibuk mencari tempat peristirahatan diantara menara di puncak gedung penguasa [070423] :: saat mentari terbenam pada hari bumi di tepi mahakam 116


6.5

May

6.5.1

panasnya mentari pagi ini (2007-05-04 19:20)

global warming! pemanasan global! termometer tua seakan ingin meledak mengeluarkan raksa yang makin mendidih minyak disedot dari perutnya gas terhembus di sela-sela lumpur panas batubara berkilat di atas ponton mahakam makin mencoklat karangmumus makin menghitam rel kereta api membentang jalan kota penuh sesak oleh karbonmonoksida :dimanakah pepohonan? [070504] :: panasnya mentari pagi ini

6.5.2

hujan (2007-05-11 10:07)

hujan setetes duatetes bertetes-tetes menumbuk dedaunan mengaliri ranting merayapi batang menyusup di antara akar mengisi rongga sungai di bawah tanah :andai pepopohan itu masih ada hujan setetes duatetes 117


bertetes-tetes menumbuk tanah menutup porinya mengaliri jalan berbatu menelisik di antara relung tertahan menuju muara bergejolak meninggi perlahan satu centimeter satu desimeter satu meter selokan tak lagi terlihat sungai baru terbentuk air coklat tanah hanyutkan kaleng minuman ringan rumah tak lagi terlihat sekolah entah dimana :pepohonan itu tak ada lagi hujan banjir :itu berkah [070511] :: gerimis pagi hari di kota kayu

6.5.3

heart of the earth (2007-05-16 19:34)

hati bumi gelisah menggundah mempercepat perputaran emisi karbon terperangkap atmosfer kesepakatan tak disepakati mengejar kekayaan hari ini 118


menuai kematian generasi esok hati bumi gelora memanas satu persatu pohon tumbang danau dan sungai mengering lahan basah dan laut tercemari satwa nyanyikan tembang kegalauan dendang rantai gergaji tak henti menumpuk keping emas hari ini memanen bencana esok pagi hati bumi :bukan tak peduli hati bumi :hanya tak bernyali hati bumi :bersemayam hepatitis hati bumi :bumi tak lagi berhati [070516] :: akankah ada mentari esok pagi

6.5.4

bangkit (2007-05-20 18:07)

bangkit :dari lembah kemunafikan bangkit :dari relung kepalsuan bangkit :dari jurang kemiskinan bangkit :dari ketidakbangkitan 119


[070520] :: negeri yang enggan bangkit

6.5.5

777 (2007-05-21 20:19)

bencana :lonceng peringatan yang dibunyikan tak pernahkah negeri ini membaca :mungkin karena harga buku masih mahal tak pernahkah negeri ini belajar :mungkin karena sekolah juga masih mahal tak pernahkah negeri ini menjadi benar :mungkin karena kebenaran sangat terlalu mahal tak pernahkah negeri ini mengagungkan kejujuran :mungkin karena harga kejujuran hanya dua ratus ribu rupiah tak pernahkan negeri ini ada :mungkin tak pernah kematian :tabuhan genderang terakhir [070521] :: saat berada di negeri bermimpi

6.5.6

lumpur (2007-05-29 18:39)

sumur bubur lumpur :satu tahun usianya 120


pemodal tetap kuasa pelayan publik dalam cengkramnya :rakyat nikmati derita sumur bubur lumpur :satu tahun berlalu pemodal tak berhati pelayan publik tak bernyali :rakyat tak lagi bisa bermimpi [050729] :: satu tahun lumpur lapindo

6.6 6.6.1

June jeda tebang (2007-06-01 10:15)

hutan kian menghilang tanah makin mengeras air tak lagi menetes lumpur menyembur :jeda tebang [070601] :: saatnya jeda penebangan hutan

6.6.2

kuasa senjata (2007-06-02 20:12)

satu peluru untuk satu anak negeri demi sejengkal tanah bagi pemilik modal pertahanan negeri dikuasai keping emas :abaikan kesejahteraan 121


satu peluru dilepaskan dari senjata yang dibeli dari uang rakyat demi menjaga kepentingan pemilik keping emas :menghentikan kehidupan anak negeri [070602] :: untuk rakyat yang terus dibunuh

6.6.3

negeri kaya ini kaya kawan (2007-06-14 08:28)

negeri ini kaya kawan hamparan tambang bentangan kebun sawit tumpukan kayu negeri ini kaya kawan sungai yang tak jernih laut tercemari tanah yang mengeras negeri ini kaya kawan rakyat memiskin anak tak bersekolah pekerja diPHK negeri ini kaya kawan eksploitasi berkelanjutan modal terakumulasi ekspansi tak berhenti negeri ini kaya kawan :itu kata mereka ! [070614] :: negeri kaya ini katanya kaya 122


6.6.4

satwa migran (2007-06-23 09:32)

terbang menjelajah kepak sayap tak henti menatap daratan yang mengeras :tak ada tempat hinggap lahan basah :tak lagi basah mangrove :tak lagi berbakau sungai :hitam asam pekat kepak sayap melemah lelah menjelajah mencari tempat beristirahat :di atas gedung bertingkat [070623] :: bagi satwa migran yang tak ada lagi tempat bermigrasi

6.7 6.7.1

July lupakanlah atau MATI !!!

(2007-07-06 18:29)

lupakanlah atau MATI !!! biarkan sang waktu menggulirkannya dalam sebuah ruang kehidupan baru :agar tak terhenti di jelaga jiwa [070707] :: bagi debar seseorang 123


6.7.2

pertarungan (2007-07-21 13:57)

terikat jiwa dalam sebuah ruang remah budi yang belum terhembus angin batin tak mampu berontak raga lemah bergerak :pertarungan keyakinan tali temali semakin menguat nafas tak mampu terhembuskan nyawa tak jua menaiki tangga surga menyiksa dalam tetes kepasrahan :pertarungan impian [070721] :: pertarungan jiwa manusia tak bernyawa

6.7.3

dua anak merdeka (2007-07-23 18:00)

dua anak merdeka telah pergi sesaat ia akan hadir perjalanannya terhenti sebelum mereka memahami dunia tiga hari mereka bersama sang ibu bergulat dengan kata demi kata sebuah mimpi :bersatu - bersarekat - berlawan! dua anak merdeka telah kembali sesaat lahirnya sebuah cita kaki kecil mereka belum pun menapakkan tanah senandung kata sang ibu goncangkan jiwa alunan irama dalam ruang penjajahan :kemerdekaan tak berdaulat [070723] ::bagi dua anak merdeka di hari anak negeri tak merdeka 124


6.8

August

6.8.1

obral !

(2007-08-10 08:23)

obral ! harga murah diskon khusus fasilitas mudah keamanan terjamin obral ! minyak bumi gas emas batubara kapur lahan untuk sawit pasti untung obral ! kualitas terjamin tidak akan rugi segala kami urus pasti beres obral ! tanah air hutan kehidupan obral ! biar rakyat tak sejahtera tak peduli rakyat sengsara apalah arti bencana ekologi kemusnahan kehidupan itu pasti obral ! 125


murah berkualitas anda pasti makin kaya [070810] :: saat mengobral kekayaan alam borneo

6.8.2

terbang (2007-08-11 10:02)

kepak sayap menghembus malam bintang merah meredup di angkasa lintasi dunia baru tanpa kekerasan :terbang dalam ruang hampa deru nafas riuhkan malam lembayung hijau menghilang di ufuk tapak kaki arungi kehidupan tanpa kemunafikan :berjalan dalam kegelapan nurani [070811] :: diantara celoteh terbang untuk perubahan

6.8.3

suara alam (2007-08-21 18:42)

hening sepi sunyi :suara alam pagi ini celoteh satwa entah dimana tawa riang anak alam tak terdengar jerit pepohonan menghilang :suara alam siang ini mesin menderu berpacu dentuman tanah memekak 126


genderang keping uang bergema :suara alam sore ini air mengering tanah membatu padi merunduk tak berisi babi hutan tinggal belulang :suara alam malam ini [070821] :: suara alam diantara musnahnya kehidupan

6.8.4

sebuah pesan yang tak pernah tersampaikan (2007-08-24 00:23)

subuh di kota kayu rumah ibadah menggemakan panggilan embun belum usai membahasi rerumputan di tepi sungai yang menghitam seorang ibu berbaju jingga dengan sebuah sapu lidi membersihkan debu jalanan sepeda motor menderu dengan keranjang sayur menggantung sebuah pesan singkat urai mimpi kelam geliat pagi dalam sebuah gelisah jiwa keinginan untuk menapaki kehidupan baru menjelajah pada ruang berbeda ingin jiwa raih damai berkehidupan :sebuah pesan yang tak pernah tersampaikan [080723] :: bagi seorang kawan dalam gelisah jiwa

6.8.5

asap (2007-08-26 09:21)

merah membara hangatkan jiwa :pertarungan 127


putih membumbung selimuti awan :kehidupan [070826] :: bagai menggantang asap

6.8.6

eugenia (2007-08-29 06:36)

kemarin ia masih beri kesejukan gerimis hujan perlahan basahi hijau daunnya mentari pagi membakar jiwa yang beku hari ini ia tak lagi beri kesejukan kemarau keringkan dedaunnya mentari sore membelenggu jiwa yang hangat kepik kecil terbang rendah di cabang terakhir burung kecil sesaat bertengger kicau kegelisahan menusuk nurani eugenia masih terus bertahan saat angin berhembus meliukkan pucuknya hingga waktu akan melepas gundah [070829] :: eugenia di lembayung borneo

6.9 6.9.1

September eugenia [2] (2007-09-02 07:26)

sehelai daun eugenia jingga jatuh melayang perlahan menuju sungai berjeram perlahan ia mengalir bersama air sungai yang tak lagi jernih sesekali tubuh mungilnya tergores kerikil di dasar sungai ingin ia kembali tertiup angin menuju sebuah taman kebahagiaan 128


cengkeraman di tubuhnya tak mau melepaskannya dalam sebuah pasrahnya, ia terus hanyut menuju muara yang tak diinginkannya kala seekor serangga kecil ingin raihnya, ia dalam ragunya sesekali mendekat ia, sesaat menjauh ia dalam bimbang, sehelai daun eugenia terus terbawa dalam arus sungai kehidupan [070901] :: pada malam kelam di tepi karangmumus

6.9.2

ozon (2007-09-10 12:20)

perisai bumi menipis menghilang :hadirkan kematian [070910] :: hari ozon yang tak diperingati

6.9.3

eugenia [3] (2007-09-13 20:50)

setetes embun dari dedaunmu :hapus dahaga jiwa kini aku tak mampu lagi berkata ketika ranting-ranting kecilmu menari lebur gelisah jiwa yang tak ada arah tuju bahagia jiwamu menguak dalam celoteh pagi ini kini aku tak mampu lagi berkata selain kata yang kau nantikan menumbuhkan benih kecil yang akan menjadi kesatuan nurani menjalani kelana kehidupan [070913] :: eugenia dalam jiwaku 129


6.9.4

eugenia [4] (2007-09-19 16:56)

menguning daunnya mengering :terbakar di musim kemarau hamparan dipterocarpa menghilang dari pandangannya balutan liana kecil jatuhkan dari batang kecilnya jamur tak lagi tumbuh enggang terbang menjauh :meninggalkannya sebatang diri tetes air bukan melegakan dahaga hembusan angin tak menyejukan jiwa [070919] :: dalam kesendirian di ufuk peraduan

6.9.5

wajah di balik tumpukan dokumen (2007-09-27 20:36)

suara ketukan papan ketik di depan sebuah komputer masih terdengar mesin pencetak mengeluarkan kertas satu per satu huruf kata kalimat paragraf menguraikan sebuah keinginan alam pikiran jemari kecil meremas kertas putih sesekali tangannya menyeka keringat yang membasahi wajah setumpuk dokumen belum tersusun rapi esok hari akan menuju arena pertarungan celoteh singkat sesekali hapus keheningan tak ada senyuman menghias 130


wajah di balik tumpukan dokumen [070927] :: seorang kawan di antara tumpukan dokumen

6.9.6

mentarijingga yang pudar (2007-09-28 12:57)

jingga tak lagi jingga perlahan menuju peraduan meninggalkan torehan di kulit banggeris [070928] :: mentarijingga yang pudar

6.10

October

6.10.1

ruang (2007-10-12 09:56)

pertarungan baru usai pergulatan gejolak nafsu dahaga bergelanyut dalam ingin membuka ruang putih air yang tak lagi jernih mengalir perlahan di sela riam bau menyekat nafas yang memburu menyibak ruang biru hamparan permadani sawit kikis tanah impian dengan perlahan tak lagi ada canda satwa kehidupan menguak ruang hijau kemenangan bagi jiwa 131


hanya sesaat dalam putaran waktu saat mentari mulai pancarkan sinar baru kembali menghamba pada nafsu [071012] :: pertarungan kehidupan di hari fitri

6.10.2

...

(2007-10-13 11:53)

langkah kaki pada sebuah aras tatap mata tuju titik nadir hembus nafas halau tanya [071013] :: ...

6.10.3

27th (2007-10-15 08:15)

15 oktober 1980 sepuluh orang berkumpul berbincang, berdiskusi, berdebat tentang sebuah nama forum kelompok kerja aliansi deadlock! seseorang tersentak wahana sebuah kata menarik sebuah organisasi dilahirkan berjuang untuk lingkungan hidup memperluas gagasan perbaikan kondisi alam mempertahankan sumber kehidupan rakyat 132


gerakan populis beranjak menjadi gerakan sosial kini menjadi dewasa dalam gerakan politik kerakyatan dalam bingkai lingkungan hidup menjadi pembela hak rakyat atas sumber kehidupan langkah sesekali terhenti begitu banyak kerikil tajam yang menusuk tapak kaki panasnya mentari semakin menusuk di ubun-ubun pemikiran penindas rakyat selalu menghalangi gerak tubuh sesekali tamparan "terorisme" membekas di wajah tegakkan diri tetap bangkit dan melawan pastikan arah pandang menuju kemerdekaan rakyat sejati :27 tahun walhi dalam wajah negeri yang selalu lupa [071015] :: [1]walhi, terus semangat berjuang 1. http://www.walhi.or.id/

6.10.4

urai keyakinan jiwa (2007-10-15 08:39)

serangkai mawar putih itu baru aku beli kemarin sore dari seorang penjual bunga di sebuah simpang empat pada sisi sebuah mal yang berdiri megah di tanah rawa kuberikan agar kau letakkan di sebuah vas porselen di tepi tempat tidur kayu yang mulai rapuh agar wanginya mewarnai mimpi indahmu malam hari segenggam melati putih itu baru aku petik kemarin sore dari samping sebuah sekolah tua yang mulai tak berdinding pada sisi sebuah gedung pemerintah yang berdiri megah di perbukitan kuberikan agar kau letakkan di sebuah mangkok kaca di atas lemari kayu yang tak lagi berpintu agar wanginya menghiasi mimpi indahmu malam hari 133


sembilan lembar daun pandan itu baru aku lepas dari tangkainya kemarin sore dari samping sebuah puskesmas yang didingnya tak lagi putih pada sisi sebuah pabrik yang mencemari sungai tempat dirimu membersihkan diri kuberikan agar kau letakkan pada tanakan nasi sarapan pagi di atas sebuah piring plastik yang mulai keropos agar semerbaknya meningkatkan gairah makanmu pagi hari sebongkah kamboja kecil itu baru aku cabut dari tanahnya kemarin sore dari samping sebuah perkuburan tanpa batu nisan pada sisi sebuah kolam yang tak lagi ada ikannya kuberikan agar kau tanam pada pekarangan rumahmu di antara rerimbunan pohon buah terakhir di kampung agar menyebarkan aroma kesejukan di sepanjang harimu mawar putih melati putih daun pandan kamboja menyatu dalam mangkok tak bertepi helai demi helainya kautaburkan pada sebuah gundukan tanah memerah yang di dalamnya telah terbaring kaku sebuah jasad yang tak kan kau kenang bersama dengan tak terdengarnya genderang perlawanan berhembus di antara celoteh keyakinan akan sebuah kemenangan dalam sebuah mimpi panjang akan kemerdekaan sejati saat rakyat kuasa dalam ruang kehidupannya aku harus berada dalam kamar hampa menantikan pengadilan tanpa pembela sebelum menuju sebuah rumah keabadian di sisi bintang merah di langit ketujuh [071015] :: urai keyakinan jiwa

134


6.10.5

menu pagi ini (2007-10-16 09:18)

pagi hari saat mentari masih bersembunyi di balik awan hitam yang tak jua teteskan hujan menanak nasi dari beras vietnam pada sebuah penanak listrik dari taiwan sekelompok ikan sarden dalam kaleng menari bersama daging cincang berlabel kornet tahu berselaput formalin telah diberi bumbu bersanding dengan tempe berbahan kedelai impor sebungkus mie instan telah berlabuh di dasar panci bersama sedikit bawang putih dari malaysia sesaat lagi lapar kan hilang sekeping piring dan sendok bertulisan china siap menemani tak lupa segelas minuman hitam bersoda berlabel negeri utara sayang ... :semua hanya fatamorgana di pagi hari tak ada beras di pagi ini :sawah telah berganti kebun sawit tak ada ikan dan daging di pagi ini :sungai dan padang rumput telah tercemari tak ada tahu dan tempe di pagi ini :ladang telah berganti tambang batubara tak ada mie instan dan bawang putih di pagi ini :tanah pekarangan telah berganti dengan hypermarket tak ada piring dan sendok di pagi ini :lembaran daun pisang pun sukar didapat tak ada minuman bersoda di pagi ini :hanya sebutir obat sakit maag yang setia setiap pagi [071016] :: diantara kelaparan di belahan bumi 135


6.11

November

6.11.1

banjir (2007-11-06 21:57)

banjir menggenang tenggelam bersama lupa [071106] :: cuaca berganti

6.11.2

ilalang yang mengering (2007-11-10 07:28)

rerumputan menutupi gundukan tanah yang tak lagi memerah di bawah pohon kamboja yang enggan berbunga lagi ilalang yang mengering mengganti nisan :kubur seorang yang katanya pahlawan negeri tak pernah terdengar bunyi senjata saat pemakamannya tak jua ada barisan tentara dan pejabat hanya seorang penggali kubur : mengantarkan tidur panjangnya ia tak pernah dikenal tak ada yang mau mengenal buah karyanya tlah hadirkan senyuman jutaan rakyat yang tak pernah tau tentang dirinya :hanya ia yang tahu [071110]

6.11.3 air menetes 136

uap (2007-11-30 22:58)


jatuh di tanah kering :hilang dalam uap [071130] :: ngantuk

6.12

December

6.12.1

79 juta (2007-12-01 14:43)

79 juta 3-5 dolar ditanam disiram oleh hujan dipupuk oleh serasah dipelihara oleh angin 79 juta 5 juta rupiah setiap petak tangan serakah membelai langkah kaki demi sebuah nama berbuat dari kepentingan tak penting mengabaikan penghancuran alam 79 juta pepohonan itu akan menangis akarnya merintih disela tambang dedaunnya terbang menyapa kebun sawit air kuning coklat tersaji di meja makan keresahan masih harus ada [071201] :: gerakan menanam tanpa memelihara 137


6.12.2

pada sebuah pondok di tepi sawah (2007-12-03 12:52)

sore hari mentari sepenggalahan seorang bapak dan anaknya sedang duduk pada sebuah pondok di tepi sawah matanya memandang aliran air yang bergerak perlahan menenggelamkan padi yang baru sebulan lalu ia tanam sungai yang tak jauh dari sawah tak mampu lagi menahan laju air terlalu banyak sungai itu menampung limpasan air dari sebuah lahan yang dibuka untuk kompleks perumahan mewah serta lahan yang dikupas untuk diambil emas hitamnya mentari mulai turun meredup pada sebuah pondok di tepi sawah mata kail yang diletakkan tak jauh dari pondok mulai bergetar tak ada ikan yang tertangkap sebilah ranting pohon mengikatkan dirinya pada mata kail air kecoklatan terus mengalir menuju tempat yang lebih rendah pematang sawah tak lagi terlihat padi perlahan menguning tak tersinari mentari negeri ini negeri agraris petaninya pernah menjadikan negeri swasembada tapi itu hanya tinggal catatan masa lalu perlahan tapi pasti lahan persawahan berganti menjadi areal tambang atau berubah menjadi perkebunan kelapa sawit dan di sekitar kota sawah telah menjadi perumahan mewah yang menjadi tempat bertemunya mereka yang berduit dengan seorang perempuan yang hanya hadir di akhir pekan negeri ini negeri agraris tapi itu masa lalu tak lagi ada beras lokal untuk ditanak hari ini semua berganti dengan beras dari vietnam ataupun thailand petani tak ada dalam kesejahteraannya 138


terbelilit dalam lingkaran utang yang tak mampu terbayar hingga anak-anaknya harus bekerja di sawah atau menjadi buruh di pabrik kayu atau malah menjadi pekerja rumah tangga pada sebuah pondok di tepi sawah di negeri yang agraris :sebuah potret kehidupan diantara gelinjang modal [071203] :: catatan awal tahun ini yang terlewatkan

6.12.3

akasia dan sengon (2007-12-06 16:38)

sebatang akasia berserakan di tepi jalan di sebelah sebuah rumah makan berbahan kedelai pada taman hutan nan raya remah kulit kayunya bertebaran dedauannya mulai mengering hijau kecoklatan sebatang sengon runtuh menimpa aspal yang panas tak ada angin apalagi hujan sudah terlalui masa panennya hukum tetap harus tegak akasia dan sengon diintrusi dari negeri benua berbeda mempercepat perluasan kebun kayu yang jadikan hilangnya sumber kehidupan bagi anak negeri yang tak lagi menjadi tuan pada tanah kelahirannya [071206] :: dalam perjalanan menembus taman hutan raya 139


6.12.4

seorang perempuan (2007-12-22 19:18)

seorang anak perempuan bermain di sebuah pekarangan rumah yang tak berpepohonan seorang perempuan lain yang lebih besar membawa sebuah piring berisikan nasi dengan tempe dan tahu disisinya anak perempuan itu asik memainkan seutas tali yang mengikat di pagar rumah sesekali ia menunjuk ke arah awan hitam kelam yang tak jua menurunkan hujan ia tak pernah tahu dimana ibu yang melahirkannya saat ini bisa jadi sang ibu sedang di kantor atau di sebuah kampung di ujung perbatasan negeri ini atau malah sang ibu sedang berada para sebuah pertemuan yang penuh dengan diskusi ia tak peduli bukan karena tak ingin peduli namun ia belum saatnya peduli hanya sesekali ia memanggil sang ibu bukan saat ia ingin menebus dahaga atau pula saat ia terlalu berkeringat dalam tidurnya ia hanya ingat sang ibu sesekali menemuinya dengan kesibukan yang entah apakah baginya anak perempuan itu menyuap nasi berlaukan tempe senyumnya memberikan sebuah asa pada sebuah negeri saat semua sibuk dengan dunianya sendiri [071222] :: selintas di ufuk barat

6.12.5

aku berada di balik senjata (2007-12-24 15:50)

sebilah pisau aku selipkan di balik punggung ini tak ingin aku tampakkan pada mereka semua menuding ke arah wajahku caci maki sumpah serapah mereka bersumpah dalam kebenarannya hingga tak ada lagi kebenaran bagi yang lain atas nama sebuah zat yang tak terlihat 140


mereka katakan ayat-ayat yang tak kumengerti lagi satu bingkai kekerasan hadir dalam tubuhku mematahkan akal pikiran dan aliran darah ke jantung bilah pisau yang dingin di balik punggungku perlahan semakin terasa panas mereka bukan musuh bagiku hanya karena mereka mencaciku mereka bukan lawan bagiku hanya karena mereka lampiaskan amarahnya mereka hanya seonggok daging yang diseret oleh sebuah kata yang tak mungkin akan mereka pahami mereka hanya aliran darah tanpa nyawa aku hanya mampu mendinginkan bilah pisau di balik punggungku agar tak lagi hadir sebuah kekerasan di kehidupan maya ini aku berada di balik senjata yang tak akan membunuh mereka robot yang dikendalikan oleh kekuasaan dan keserakahan kehidupan [071224] :: dalam sebuah ruang pencarian kedamaian

6.12.6

diam!

(2007-12-29 18:34)

diam saja tak akan ada terjadi apapun diam saja tak akan ada yang menimpa diam saja tak akan ada gelisah diam saja tak akan ada kata-kata diam saja diam! [071229] :: tanpa kata-kata 141


142


Chapter 7 2008 7.1 7.1.1

January saat bergantinya tahun (2008-01-01 00:01)

belum usai prosiding pertemuan perubahan iklim belum terwujudkan perbincangan di bali cahaya berpendar di langit malam satu per satu gas bertebaran di angkasa langit memerah disertai bunyi terompet uang terbakar di antara awan menghitam takkan ada sebuah perubahan bagi kehidupan generasi anak negeri bencana ekologi masih silih berganti kemiskinan kan slalu menghiasi berita pagi pemodal mencengkeram nafas jiwa penghisapan kan abadi bergantinya angka tahun bukan berarti menggantikan petarung berjalannya hitungan mundur tak bermakna hadirkan asa pemanasan global 143


gemerlap kembang api riuh terompet fatamorgana kehidupan [080101] :: saat tahun berganti

7.1.2

tolak PLTN ! (2008-01-02 14:36)

pltn berbahan baku nuklir uranium hanya sedikit tak beremisi katanya tapi PLTN harus ditolak solusinya? listrik tanpa nuklir [080102] :: tolak pltn

7.1.3

puncak bukit kelua (2008-01-07 09:15)

burung layang terbang rendah mengitari sebuah etalase penelitian hutan tropis sarangnya baru saja dibangun kembali setelah dihancurkan demi mempercantik gedung puncak bukit kelua memandang menara bisnis pendidikan beberapa antena mencakar langit pada tajuk gedung yang dibangun dengan utang :tanah semakin mengering 144


pepohonan bersaing diantara gedung :air semakin menghitam sungai kian mengering :udara semakin membusuk geliat yang tak terlihat [080107] :: dari puncak bukit kelua

145


7.1.4

ruang kegelisahan (2008-01-20 12:23)

bermain diantara dedaunan sesekali merajutnya terbang dan berkelana air yang membiru bertaburan pencari kesejukan pada iklim yang memanas membongkar paradigma 146


membangun perspektif menata ruang menekukan humanity [080120] :: ruang kegelisahan

7.1.5

dzat (2008-01-22 08:52)

ketidakpercayaan pada sebuah ruang keyakinan menjadikan tapak kaki terus menuruni lereng impian mengikhlaslas agar mampu mencerahkan langit atom tak pernah lepas dari ikatan molekul yang bertalian dalam dzat [080122] :: pagi hari

7.2 7.2.1

February wajah (2008-02-03 15:53)

wajah menghias belantara kota menjelang sebuah pertarungan berharap gurat keyakinan meraih sebuah tinta kemenangan sambil sesekali melahirkan penindasan pada sesama 147


[080203] wajah-wajah di belantara kota

7.2.2

ulin (2008-02-12 10:41)

lihat disana batang ulin melintang saatnya jadi sirap bukan dibiarkan tak membusuk ditengah padang belukar jadikanlah ia keping emas agar generasi tak saksikannya ulin emas hitam tak penting biarkan ia menghilang

7.2.3

entah apa (2008-02-21 09:03)

pukul 00.30 tak ada angin udara dingin berbeda suara kipas angin bergerak perlahan televisi sudah dimatikan radio tak ada hanya awan bergerak langit entah berwarna apa pukul 01.30 dedaunan mengiris jendela harum embun perlahan bergulir ayam berbincang menunggu pagi suara deru motor di kejauhan udara beku dingin tak biasa 148


angin entah sedang apa pukul 02.30 arah pikir berkelana pada sebuah ruang yang tak nyata seseorang hadir berulang hadir ia entah sedang apa pukul 03.30 titik air di pembaringan jelaga berselaput di langit-langit satwa malam membisu jangkrik tak bernyanyi nyamuk entah lagi apa pukul 04.30 suara itu selalu hadir tak jauh dari kelambu berteriak memanggil mengajak yang entah untuk apa pukul 05.30 aku tak tahu entah apa pukul 06.30 aku masih belum tahu lakukan entah apa [080221] :: dalam malam yang entah apa

149


7.2.4

minyak (2008-02-22 10:28)

hitam licin tak terpegang selalu menaiki tangga hingga menghadirkan kesengsaraan semua teriak tak ada yang diam namun tak terlihat darimana suara kuasa pada kapital tak ada lahan negeri semua bagi kepentingan asing minyak meninggalkan asa bukan sekedar berhemat harus rebut kembali kuasa bagi anak negeri [080222] :: minyak bumi meroket

7.3 7.3.1

March dedaunan itu (2008-03-01 21:38)

dedaunan itu telah mengering tak lagi hijau sebutir embun bukan penyejuk dedaunan itu telah rapuh tak lagi segar 150


secercah cahaya bukan penghangat dedaunan itu telah meremah menyatu dalam tanah tinggalkan sebuah catatan bagi kehidupan pada alam berbeda [080301] :: diantara dedaunan mengering

7.3.2

nota yang tak terbaca (2008-03-13 18:45)

secarik kertas yang telah lusuh dari sebuah tempat penampungan sampah goresan pena sudah menyebar menutupkan tinta sebagian kertas tak terbaca lagi hanya ada angka-angka yang tak berarti goresan tanda tangannya pun tak berbekas seratus juta rupiah bukan dolar ataupun euro tulisnya untuk sebuah jasa tak jelas jasa untuk apa pasti bagi sebuah kerja yang tak mudah nota itu tak lagi terbaca ada secarik kertas lain disampingnya sebuah gambar peta dengan sebuah tulisan meter kubik entah menadakan apa ada kelokal yang mungkin sungai gambar jangkar dan sirene selebihnya 11/3/08 mungkin tak ada hubungannya dengan nota yang tak terbaca 151


atau bisa jadi sebaliknya tapi nota itu tak terbaca dan tak bernilai apa-apa sebuah kotak dibawahnya terbuka sebagian dengan tumpukan lembaran rupiah yang masih terbungkus rapi seperti baru saja dicetak secorak merah bagai tetesan darah diatasnya entah apa hanya saja nota itu tetap tak terbaca [080313] :: menari di atas kertas

7.3.3

seuntai ilalang di pembaringan (2008-03-17 11:08)

seuntai ilalang berlabuh di pembaringan diam terpaku pada sang waktu bulu halusnya goretkan sehelai benang tercerabut dari kain yang tak putih lagi ilalang menguning perlahan menjadi coklat dan rapuh pada siapa ia akan bercerita seuntai ilalang mengurai jelaga yang tak pernah henti menghitamkan jiwa kebekuan hadir menggumam rasa bersama udara panas saat subuh menjelang berlalu tanpa pesan kapan ia akan pergi ilalang tak jua bicara hanya diam tak ada kata goretannya gambaran luka 152


sepi senyap hingga gemuruh membelah langit yang tak tampakkan mentarijiwa hitam pekat ia semakin rapuh dalam belaian kerinduan yang tak tersampaikan [080317] :: menari diatas ilalang

7.3.4

air hutan (2008-03-22 13:40)

air tak lagi bersih hutan tak lagi hijau dimana kehidupan? [080322] :: hari kehutanan dan hari air se-dunia

7.3.5

kekerasan itu masih ada !

(2008-03-28 19:57)

keberingasan itu masih ada kekerasan itu tetap ada letupan senjata teriakan caci ah [080328] :: kekerasan aparat terhadap rakyat tetap ada! 153


7.4

7.4.1

April

lagu tanpa syair (2008-04-06 11:30)

alunan nada bergolak terpa gendang telinga alirkan harmoni di kepala gugah jiwa walau lagu itu tak bersyair dentuman drum petikan gitar betotan bas gumaman aura mentarijingga semakin menggurat rindu pada hadirnya pelangi di sela rimbunnya hutan mal di tengah kota lengking klakson deru mesin dentuman palu riuhnya celoteh lagu itu tak bersyair hanya jiwa yang memaknanya [080406] :: siang hari yang tak dingin 154


7.4.2

post power syndrome (2008-04-20 09:37)

tak lagi mempimpin kuasa telah jadi bagian masa lalu tangan tak mampu kendalikan :jiwa masih sisakan kuasa tak lagi kuasa berhasrat masih mengintrusi kaki tak dapat melangkah :otak masih berikan khayal [080420] :: hilangnya kuasa

7.4.3

di ruang waktu darah jiwa (2008-04-25 15:57)

aku diingatkan pada sebuah anak tangga menuju ruang yang dipenuhi dengan celoteh kayu yang melapuk menjadi tempat tidur yang indah bagi rayap cahaya menyinari diantara temaram kegelapan tak ada arah tuju hanya ingin menapak sang waktu selangkah dan melangkah urai kata semakin tak memakna digerai sebuah simbol merah-hitam kerlip kunang-kunang yang tak lagi kuning harapkan bongkahan darah jiwa tak ada titik temu hanya akan memandang impian selangkah dan melangkah [080425] :: di ruang waktu darah jiwa 155


7.4.4

jiwa beku di pembaringan (2008-04-28 10:12)

lelah itu tak jua pergi masih berlari kejar mimpi pagi buta saat ayam tak lagi berkokok seruan toa masjid memanggil embun menguap ke angkasa masih mengingat hari kemarin deru nafas menyatu pada tepi sebuah pantai tak berpasir temaram hari menggelayut dalam remah jiwa yang tercerabut senyap ingin menari pada untaian nada tak berirama sepi ingin bercerita pada awan yang menghilang jiwa beku di pembaringan menghentikan langkah kaki pada sebuah asa menumpuki bebatuan membangun rumah kehidupan yang tak pernah mewujud [080428] :: jiwa beku di pembaringan 156


7.5 7.5.1

May potret pendidikan negeri (2008-05-02 12:45)

mendidik mengajar menghajar :potret pendidikan negeri kekerasan pada siswa masih terus ada mengejar prestasi dan prestise :potret pendidikan negeri ujian nasional menghilangkan proses mengabaikan kerja otak :potret pendidikan negeri [080502] :: potret pendidikan negeri

7.5.2

daun yang kuncup (2008-05-05 11:26)

seminggu usai salju melingkupinya perlahan mencair dan menggenang bumi kuncup daun lahir hijau kecil menyapa matahari yang bersinar sepanjang malam [080505] :: dinginnya udara belahan utara 157


7.5.3

melukiskan impian (2008-05-07 01:36)

melukiskan impian menyediakan banyak telinga membungkam kata-kata hembus udara utara belum jua menggerakkan hanya sekedar menantikan keindahan senja [080507] :: melukiskan impian

7.5.4

parahnya negeri ini (2008-05-08 23:41)

banjir rakyat ditembak pejabat korup :adakah sebuah jalan yang baik bagi negeri ini? 158


hutan menghilang sawit menghampar padi puso :adakah pangan esok pagi di negeri ini? tak dingin tanpa air teriknya mentari :adakah kehidupan lebih baik di negeri ini? [080508] :: parahnya negeri ini

159


7.5.5

camar laut (2008-05-10 05:07)

udara dingin yang mulai menghangat menghadirkan begitu banyak burung berterbangan. beberapa berkunjung dari negara berbeda. celoteh riang menyambut matahari yang bersinar sepanjang malam. sebuah simbol dari catatan sejarah. menjadi hiburan bagi sebagian. sebagai persinggahan bagi dua burung camar laut yang lelah menjelajah. puluhan mungkin ratusan mata telah memandangnya. lensa tak bercahaya mengabadikan. [080509] :: alexander II dan dua camar laut 160


7.5.6

belenggu (2008-05-22 09:53)

borgol tak terlihat sedang membelenggu jiwa yang jadikannya hilang rasa dan asa relung akal bergulat dengan tekanan roda gila kehidupan gerak dan terus bergerak melindas segala yang dilalui menindas atau tertindas harusnya masih ada pilihan lain [080522] :: belenggu

7.6 7.6.1

June ubah perilaku (2008-06-05 09:44)

sampah banjir polusi udara air menghitam darah dan air mata rakyat :perilaku industri ijin ditandatangani tebang kayu bongkar tanah lahan mengkritis satwa terbunuh :perilaku birokrat [080605] :: hari lingkungan hidup dunia 161


7.6.2

pesan singkat bagi kawans (2008-06-12 21:20)

kawans, ketika kemudian kecintaan kepada hutan menghilangkan kesayangan kepada sesama manusia, ini menjadi sebuah hal yang penting untuk dibongkar ulang pada isi kepala ini. kenapa kemudian menjadi semakin banyak kelompok yang mengambil kayu dihutan yang diklaim sebagai milik perusahaan ataupun milik pemerintah. ada yang tidak benar dalam sistem ekonomi hari ini, dimana hanya sebagian kecil kelompok yang terfasilitasi dalam menikmati peredaran kekayaan alam. konteks ini yang sering alpa dilihat dalam mencermati lingkaran hilangnya kayu-kayu di hutan. cukong dan kelompok pemodal, sangat memperoleh perlindungan dari pemerintah, sebagai pelayan publik, yang pada akhirnya menyingkirkan kelompok-kelompok manusia dari ruang kehidupannya. sawah yang menyempit, kebun yang menghilang, pohon buah yang tak berbuah dan terserang hama, air sumur yang mengering, sungai yang berisikan bahan beracun, yang kesemuanya menjadikan kelompok manusia, sebagian besar, tak lagi memperoleh kehidupan. belum ditambah dengan pendidikan dan kesehatan yang semakin mahal, yang kondisi ini memicu isi kepala untuk bergerak untuk mengejar materi. juga ketika proses pembelajaran di sekolah hingga perguruan tinggi hari ini telah membentuk karakter robot-robot pekerja yang seolah intelektual. menambah jumlah polhut, mengisikan pistol dengan peluru secanggih apapun, atau membangun pagar beraliran listrik, tak akan menjadikan luasan hutan di negeri ini semakin bertambah ataupun bertahan luasannya. ada sebuah nilai yang hilang dalam pendekatan yang ingin dilakukan. pahamilah apa yang menjadi sebuah permasalahan pokok dari kelompok manusia di dalam dan sekitar hutan. juga, yang menjadi pertanyaan kemudian adalah, "apakah memang mereka harus dimusnahkan dari muka bumi ini?" kawans, sederhanalah dalam berpikir dan melihat sebuah pokok persoalan. mari kita liat bagaimana penguasaan sekelompok kecil, orang yang hari ini sedang berenang di sebuah kolam pada sebuah pulau pribadi di udara yang sejuk, yang mampu menguasai begitu banyak lahan tambang, perkebunan besar, hutan tanaman industri seluas samudera, hingga hak menguasai 162


penebangan kayu. mereka adalah "pembunuh" kehidupan, baik terhadap orangutan, gajah, beruang, hingga seekor semut, dan juga menjadi "pembunuh" bagi kehidupan manusia di negeri ini. letakkan dasar berpikir pada sebuah kepentingan komunal, yang harusnya memperoleh pelayanan publik dan dapat memperoleh kehidupan yang lebih baik. bukan semata karena sebuah kepentingan LEMBAGA KEUANGAN INTERNASIONAL yang membiayai penelitian dan/atau proyek yang sedang dilakukan. LEMBAGA KEUANGAN INTERNASIONAL, semacam Bank Dunia, IMF, ADB dan keluarganya, serta Trans/Multi Nasional Korporasi inilah yang sebenarnya harus dibunuh. Termasuk juga sekelompok kecil manusia yang menguasai kekayaan alam di permukaan bumi, tanpa pernah berpikir untuk berbagi. Hutan, Tanah, Air, Kehidupan. Belajarlah pada sang pohon. salam dari tepi hutan beton [080612:21.07] :: pesan singkat bagi kawans

7.6.3

negeri dalam belanga krisis (2008-06-20 07:18)

hutan tak lagi hijau. sungai tak lagi bening. lautan menghitam. udara kota penuh berkabut. racun telah pula menebar hingga pada ujung terakhir kota. nafas sesak. mata meradang. emosi meluapkan amarah. bukan pada siapa, hanya pada apa. negeri dalam belanga krisis. minyak bumi. gas alam. batu bara. emas. nikel. pasir besi. tembaga. perak. dan berlian. berlayar di lautan, entah menuju mana. lapisan humus hitam kecoklatan terbalur dengan tanah merah yang mengeras perlahan. air hujan sapu segala, hingga mengantar di muara lautan. ikan berpergian dan enggan pulang. orangutan bermain seolah ceria di balik jeruji besi di pulau kecil di tengah pulau. bekantan pergi berbelanja di pusat perbelanjaan yang dulunya menjadi tempat berkainnya. rangkong terus meneriakkan pekik kemerdekaan. tapi tak ada yang mendengarkannya. semua telah menjadi tuli. bahkan perlahan menjadi bisu. bergerak perlahan, tanpa lagi mampu melihat api yang menjilat rumah Tuhan. 163


pepohonan bertumbangan. rotan hanyut dalam mimpi multi pihak. madu hutan yang tersisa hanya pada sebuah pabrik jamu. pasak bumi tercerabut tak berakar. buldozer tua, perlahan ratakan tanah. katanya, sesaat lagi kesejahteraan akan ditanamkan dari sebatang palem yang kabarnya minyaknya mampu melumasi dunia. mata air berhenti menangis. kering sudah jiwa. kulit mengeras dan semakin keriput. tulang belulang berserakan di pekarangan. jerit lambung bersenandung irama kerakusan. sebuah kotak besi tinggalkan catatan negeri yang pernah merdeka. tanah, air, hutan, kehidupan. pada negeri dalam belanga krisis. diaduk dan dihisap oleh bank dunia dan amerika serikat. dengan tangan-tangan yang mengkamuflase dalam berbagai baju. yang teronggok pada sebuah lemari. orangutan, hak asasi manusia, pluralisme, anti-korupsi, konservasi, bencana. yang segala telah terbutakan, oleh keping emas yang menyilaukan aura kehidupan. [080620] :: pagi hari pada sebuah ruang hijau muda

7.7 7.7.1

July jejak yang tersapu jelaga (2008-07-08 06:10)

jejak kecil di tanah basah perlahan menguap bersama mengeringnya lahan pertanian musim ini langgam kaki menjauhi riuh kehidupan setapak tinggalkan ragu rangkulkan asa uraikan rasa hidupi jiwa jejak yang tersapu jelaga belum uraikan getir deru hati :tanya 164


[080708] :: terlalu cepat meraih jiwa di pagi buta

7.7.2

tetes embun terakhir (2008-07-13 09:57)

satu dua tiga tetesan embun jatuh perlahan dari seuntai dedaun yang mulai mengering perlahan jatuh pada tanah yang mulai mengeras satu dua tetesan embun sejukan pagi yang hangat membasuh polutan satu tetesan embun terakhir jatuh dari kelamnya awan hapus segala asa [080713] :: pagi hari tak cerah

7.8 7.8.1

August ketulusan itu masih tersisa (2008-08-02 22:26)

aku lihat sekedar rasa 165


masih ada ketulusan tak nampak terkadang aku lihat sekedar rasa tersisa remah diantara jelaga bersembunyi terkadang aku lihat atau hanya sekedar rasa nilai ketulusan [080802] :: pada sebuah nilai

7.8.2

08.08.08 (2008-08-08 08:08)

kosong :hilangnya nurani delapan :derap langkah masa depan kosongdelapan :menantikan sebuah keajaiban [080808:0808] ::kosongdelapandalamruangkosongdelapan 166


7.8.3

pelanduk (2008-08-22 21:46)

bertarung diantara jemari semut memimpikan remah kemewahan berlari tanpa batas waktu tuju arah yang tak tentu pelanduk tegak tak tunduk pada desir peluru [080822] :: pertarungan pelanduk

7.9 7.9.1

September dalam bus bogor menuju jakarta (2008-09-01 18:59)

di atas bus bogor menuju jakarta dua orang perempuan belia seorang memegang ukulele mungkin tangannya mulai memainkan nada alunan suara bertarung derai hujan di perjalanan seorang lainnya membagikan sebuah amplop "agar dapat meneruskan pendidikan" tulisan di atasnya mereka terus bernyanyi walau derai hujan tenggelamkan merdunya "dia hamil" "bukan, dia gendut" "tidaklah, pasti dia hamil" salah seorangnya memegang perutnya yang membuncit 167


entah hamil atau hanya sekedar membuncit tawa mereka terus ada seiring masuknya bus melewati pintu tol taman mini perhentian hari ini di tengah hujan yang semakin lebat dan membanjiri jalan kota [080901] :: dalam bus bogor menuju jakarta

7.9.2

wawancara itu (2008-09-09 12:23)

"halo... bisa kita mulai wawancaranya?" di sambungan telepon "silahkan" "sebentar.. saya siapkan peralatannya ya... " "ya..." "oke kita mulai... menurut bapak, bagaimana pelaksanaan AMDAL hingga saat ini?" "bla.. bla.. bla... " dan seterusnya "oke pak, terima kasih..." klik kriinggg... kriinggg... "halo..." "ya pak.. saya yang wawancara tadi..." suara di seberang telepon. "ya.. ada apa.." "boleh diulang wawancaranya pak? karena yang tadi tidak bagus rekamannya pak" "ya.. ya... test.. satu.. dua... tiga... udah bagus ya?" "iya pak.. bisa kita mulai?" gubrak* [080909] :: dari sebuah wawancara radio pemerintah 168


7.10

October

7.10.1

langit tak berawan (2008-10-05 08:04)

tak ada awan pagi ini kemarin hujan badai membasahi tanah air coklat menghitam mengalir disela pondasi rumah perlahan menggenangi tenggelamkan asa langit putih bersih tanpa mentari gelegar di langit masih tersisa siaran televisi pagi ini masih berceloteh tentang darah dan airmata derap gelisah belum juga usai terhadap sebuah mimpi sebuah perubahan kebaikan bagi sesama [081005] :: langit tak berawan

7.11

November

7.11.1

mari belajar berenang (2008-11-09 10:26)

air meninggi ::mari belajar berenang [081108] :: mari belajar berenang

7.11.2

tapak tak berbekas (2008-11-14 22:39)

kelana dalam sebuah bayang kisah menebar pada ruang berbeda satu cahaya kerinduan 169


bagi secercah nafas yang mendera aku diam di satu waktu yang tak ingin berhenti aku menanti sebuah aras tak berujung aku bisu merangkai kata tanpa makna raut jasad putih menjauh perlahan tanpa berbalik arah lengkingan suara itu masih berada di gendang telinga yang lelah mendengar aku tak rasa pada akal terus bergejolak aku tak berkata mengiringi gumam nyanyi sunyi aku tak mendengar segaris tapak tak berbekas [081114] :: ingatan meredam masa di khao yai

7.12

December

7.12.1

benih di persimpangan (2008-12-02 22:34)

benih tumbuh dipersimpangan dalam jalan yang tak berarah bergelut dengan pilihan tetap tumbuh atau hilang perlahan [081202] :: benih di persimpangan 170


7.12.2

imaginasi bumi: menebar benih kehidupan baru di simpang jalan (2008-12-12 20:30)

tangisan alam tak pernah lagi mampu terdengar. diantara hiruk-pikuk gemerincing keping emas. menghilangnya urat kehidupan tersapu tanah yang tak lagi topang kehidupan. imaginasi bumi. membongkar tradisi. mengurai kerapuhan. keluar dari kotak pandora yang tak pernah berujung. berharap ada cercah mentarijingga sebelum peraduan putih menyambutnya. benih kehidupan baru di simpang jalan. memilih arah bagi lompatan sang waktu. bergulir diantara jerami nafsu. nafas sesaat tersekat oleh hitamnya udara kota. aroma gelisah beradu dalam dongeng pengantar tidur. [081212] imaginasi bumi

7.12.3

hiatus !

(2008-12-16 00:01)

hiatus [[1]w]. berhenti sejenak di simpang jalan. menantikan arah yang akan dituju, hingga mentarijingga berada di ufuk timur mengawali hari di tahun yang baru. mungkin satu detik. bisa jadi satu jam. atau bahkan satu hari. semoga tak lebih dari satu tahun. terimakasih pada sebuah kesabaran mengurai imaginasi bumi. biarlah [2]bocahalas si [3]tukangsate ber-[4]damaihati di [5]simpangtiga yang terus berceloteh menghiasi tepi karangmumus di kotakayu.

INIPENTING: hiatus ! 1. http://en.wikipedia.org/wiki/Hiatus 2. http://bocahalas.lingkungan.org/ 3. http://sate.web.id/ 4. http://damaihati.lingkungan.org/ 5. http://simpangtiga.lingkungan.org/

171


7.12.4

lembaran baru yang tak putih (2008-12-29 10:50)

celoteh memanggil di pagi hari corong di ujung jalan memekak telinga pagi baru pada lembaran baru yang tak lagi putih [081229] :: dalam lembaran baru yang tak putih

172


Chapter 8 2009 8.1 8.1.1

January tanah harapan (2009-01-07 12:30)

petarungan ruang kehidupan terus terrjadi. tanah kehidupan yang dipenuhi dengan keinginan akan sebuah kesucian. darah dan air mata terus mengalir. akankah semakin sempit tanah kehidupan terus semakin menghilang. dan akan semakin sedikit benih kehidupan yang akan mampu bertahan. ruang semakin menyempit. ataukah makhluk yang semakin cepat bertumbuh. persinggungan melahirkan kompetisi tanpa pengadil. 15 % dari makhluk bernama manusia menguasai 85 % ruang bagi seluruh makhluk berkehidupan. kembang api yang sangat besar menghujam tanah. hening sesaat. hingga tersisa kepingankepingan harapan. di sela-sela daging, darah dan amarah yang menggelegar. inikah rumah bersama bagi kehidupan. tak adakah sebuah damai. haruskah terus menghamba pada sebuah kuasa yang selalu menggurita. tanah harapan. tanah kehidupan. tanah yang harusnya dipenuhi dengan kedamaian.

173


8.2 8.2.1

September diam gumam (2009-09-17 12:12)

mereka diam hanya bisa berdiam bergerak pun tidak ponton bermuatan penuh batubara mengaliri sungai coklat riak air mengoyang jamban tua di tepinya emas hitam kelam potret kehidupan berikan keping emas pada penguasa hanya sisakan keping bencana pada mereka mereka berguman hanya bisa bergumam menggeliat pun tidak ponton berisikan kayu bulat lurus panjang tak lagi terlalu sering dilihat kabarnya minggu kemarin adalah pohon durian terakhir yang ditebang bukan lagi meranti ataupun keruing apalagi ulin pantas saja tak mampu lagi buah disantap hanya barisan macaranga yang tersisa bahkan babi pun enggan menjenguk diam gumam mereka :: hanya itu yang bisa [090917] :: dalam diam gumam

8.2.2

tuhan tidak tuli kawan (2009-09-20 05:14)

lima kali sehari suara itu memekakkan telinga tapi aku tak mendengar apa-apa 174


selain celoteh yang merusakkan gendang telinga kosong ... sepi ... hanya teriakan tanpa makna mungkin tuhan tuli dan tak mampu lagi mendengar kata hati hingga ayat-ayatnya harus diperdengarkan dari ujung corong rumah ibadah yang tak lebih baik dibandingkan kaleng rombeng bisa jadi tuhan mulai budeg hingga perlu alat pengeras suara agar tuhan bisa mendengar berharap menjadi syiar berakhir sekedar caci maki yang tak lebih baik dibandingkan cicit walet di rumah tetangga tak pernah aku membaca bahwa tuhan telah tuli masih belum tahu bila memang tuhan tak mau mendengar jelaga hati pun mampu didengarnya tak perlu dengan suara yang memekakan labirin telinga :kecuali bila kau percaya bahwa tuhan memang tuli [090920] :: pada corong rumah ibadah yang memekakan telinga

8.3 8.3.1

November tiga tiga tiga satu satu (2009-11-03 09:22)

"Kau kah itu, yang menghadirkan pelangi kala senja mengharap cemas. Lalu semburatmu perlahan menjawab tanya, karena cinta membebaskan untukmu-untukku" "aku kangen, teramat kangen. lumatan bibirmu, ceritamu, keresahanmu dan semua tentangmu karena aku mencintaimu sangat....."

[1]sangperempuan - 091103 1. http://sangperempuan.blogspot.com/

175


8.3.2

labirin (2009-11-14 22:31)

kemana arah semua tertutup dinding kelam kelabu pun menggantung langkah tak berjejak meraba perlahan cahaya pernah hadir hanya angan jadi peta yang mungkin tak membawa pada pintu harapan [091114] :: labirin

8.4 8.4.1

December berjalan pada jelaga (2009-12-23 14:41)

panas tak lagi membakar debu pasir menghitam jelaga bersetubuh dengan waktu diam celoteh tak perlu lagi ujar hanya bila setuju hembus nafas itu masih dalam keping nadi ruam pekat masih bersisa aku berjalan pada jelaga [091223] :: berhentilah berpikir 176


Chapter 9 2010 9.1 9.1.1

January jejak yang tersapu kembali terlihat (2010-01-04 09:58)

jejak-jejak kecil yang tersapu kembali terlihat pada bulir masa yang terus bergerak aura buliran nafas waktu masih berhembus panasnya jiwa dalam dingin malam jembatan nadi yang pernah diruntuhkan tak lagi terlihat di jelaga hati alur air yang menetes membahasi pun mulai mengembun jejak-jejak kecil yang tersapu kembali terlihat rona hitam pekat mengganti selaput pada detak detik yang tak berhenti sejuknya jiwa menyerap ke balik kulit tembok besar yang pernah dibangun tak lagi menghalang mata rasa arus nafas yang menghembus pun mulai bergelora jejak-jejak kecil yang tersapu kembali terlihat 177


satu langkah kaki yang terus dicari agar sempurna menutup buku :: 100103 jejak yang tersapu sang masa

9.2 9.2.1

October sudah nonton film porno ?

(2010-10-01 18:09)

"huh, film itu nggak jadi diputar?" "iya, itu film porno" "jadi aku tidak diperbolehkan menontonnya. aku kan sudah punya kartu identitas penduduk." "kamu ingin menontonnya?" "ya. tapi katanya film itu tidak akan diputar. ada kelompok yang melarang." "ya, memang film itu dilarang diputar." "tapi aku kan harus menonton bersama. agar bisa berdiskusi setelah menonton film itu. dan bukankah negeri ini sudah punya klasifikasi siapa yang boleh menonton atau tidak?" " oh.. ya? adakah? " "coba saja baca di [1]wikipedia atau tanya [2]Lembaga Sensor Film. SU untuk semua umur. A untuk anak-anak (3-12 tahun). BO harus ada bimbingan orangtua, untuk umur dibawah 13 tahun. R untuk remaja (13-15 tahun). D untuk dewasa (17 tahun ke atas)." "oo.... aku malah baru tahu. " "terus, kok malah ikut-ikutan menolak film itu diputar?" 178


"karena film itu mengandung unsur pornografi. melanggar kesusilaan." "kamu udah nonton filmnya?" "belum... " "lalu, darimana bisa tahu kalau film itu mengandung unsur pornografi?" "katanya, film itu film porno. mengganggu kesusilaan. merusak moral bangsa" "kata siapa?" "kata mereka" "memang mereka sudah nonton filmnya?" "gimana bisa nonton? diputar aja belum filmnya" gubrak* jangan pernah mengira-ngira isi buku hanya dari sampulnya. mungkin ungkapan ini sering di dengar. tapi tak banyak yang memahami pemaknaan terhadap ungkapan tersebut. melihat judul sebuah festival, judul sebuah film, atau bahkan melihat judul sebuah buku atau majalah, selanjutnya langsung menyatakan bahwa barang tersebut adalah barang tercela. sensor. bukanlah sebuah gunting, yang berfungsi untuk memotong adegan dalam film. sensor harusnya berupa pemberian klasifikasi terhadap usia yang dapat menonton. katanya bangsa ini sudah dewasa, hingga orang dewasanya telam memiliki kemampuan untuk memilah informasi yang diterima. atau sebenarnya pelayan publik negeri ini masih belum dewasa, hingga tak percaya kalau warga di negeri ini telah semakin banyak yang dewasa. bila benar, ketidakpercayaan pelayan publik terhadap cara pikir warga, maka benar saja, bahwa mereka telah menskenariokan sistem pendidikan negeri yang tidak pernah membangun cara pikir konstruktif di negeri ini. kedewasaan pikiran yang harusnya telah terbangun pada usia 17 tahun, belum jua terbangun. karena kurang cerdasnya dan tidak terlalu ikhlasnya pelayan publik untuk melayani warga. gunting sensor, bukanlah mesin pemotong yang memotong segala tanpa arah. gunting 179


sensor hanyalah berlaku pada media yang melanggar privasi ataupun tayangan yang mengada-ada ataupun berlebih-lebihan. malahan, hingga saat ini tayangan setantron, tayangan komedi yang penuh kekerasan tak bermakna, hingga tayangan berita yang tak berimbang, tak pernah tersentuh gunting sensor. negeri ini sepertinya sudah sangat sakit. hingga mampu dikendalikan oleh kata-kata mereka yang dituakan ataupun dianggap lebih tahu. dikendalikan pikiran, tanpa pernah diajak untuk berpikir. apakah memang ini sebuah keberhasilan dari sistem modal yang sangat ingin tidak ada perlawanan dari negeri ini? hingga kemudian menjadikan warga negeri ini sebagai pelayan setia bagi mereka yang membutuhkan aset alam dari negeri ini? porno atau tidak porno, adanya dalam pikiran yang tak berpikir. kendali pikiran terbangun dari proses berpikir. bukan sekedar dari sebuah suruhan mereka yang seolah telah berpikir. pernahkah menggali pendidikan seks di dalam kitab-kitab langit? bacalah. dan lihatlah begitu tegasnya kalimat yang digunakan. tanpa ditutup-tutupi. tanpa sebuah pengandai-andaian. orientasi seksual bukan sebuah hal yang datang karena dikehendaki. semua berjalan dalam ruang waktu kehidupan. ada puluhan orientasi seksual, yang semuanya lahir dalam kehidupan. bukan sebuah pilihan yang sederhana. namun inilah yang terlangkahkan. hidup dalam sebuah kelompok termarginalkan memang tak pernah nyaman. apalagi bila terlalu sering untuk ditindas oleh kelompok yang seolah-olah benar. proses saling belajar, berbagi pengetahuan dan perasaan, merupakan sebuah penguatan dalam menjelajahi sang waktu. tak terlalu mudah. andai saja ada bumi ketiga atau keempat, mungkin disanalah tempat berkehidupan. keyakinan dalam ruh kehidupan, bukanlah untuk melakukan penjajahan. namun untuk membangun sebuah kedamaian dalam berkehidupan. damai, tak sekedar sebuah kata yang ada dalam konstitusi. namun dalam gelaran waktu yang tak pernah berhenti untuk berdetak.

pada sudah nonton film porno ! celoteh dalam blog ini berklasifikasi O, hanya untuk mereka yang menggunakan otaknya untuk berpikir* 1. http://en.wikipedia.org/wiki/Motion_picture_rating_system#Indonesia 2. http://www.lsf.go.id/

180


9.3

9.3.1

November

titik perhentian (2010-11-03 09:00)

belum usai perjalanan. satu undakan harus dilalui. naik. menuju sebuah padang yang tak terbentang. belum usai sang waktu. satu putaran harus dilalui. melaju. menuju sebuah altar yang tak pernah dipersembahkan. belum usai aura kehidupan. satu massa harus dilewati. bergerak. menuju sebuah asa yang tak pernah terharapkan. jingga di pagi hari. :belum cukup kepingemas menyinari. jingga di pagi hari. :belum mapan kaki berdiri. jingga di pagi hari. :belum lagi mimpi terbeli. titik perhentikan kali ini. menghangatkan jiwa pada sebuah ruang fatamorgana. pada sebuah keyakinan akan nadir peradaban. melangkah. hanya melangkah. hingga waktunya kan jadikan raga mampu berlari menuju titik peradaban berikutnya. :: 101103:09.00 saat jingga di pagi hari pada titik perhentian 181


9.4

9.4.1

December

kursi (2010-12-24 20:26)

[1] kursi itu tetap menjadi ruang perebutan. tak peduli bagaimana cara dan alat yang digunakan. apalagi ketika kursi itu masih basah tersapu hujan. apalagi ketika kursi itu sangatlah empuk. 182


[2] kursi itu tempat menunggu. menantikan datangnya sesuatu yang baru. arah yang telah diletakkan pada rel, yang sukar untuk dibelokkan. tujuan dan waktu telah ditentukan. kursi ini hanyalah sebuah kesementaraan. pada waktu, berhenti di tempat berbeda.

183


[3] hanya diperlukan satu. satu bukan berarti hanya satu. satu yang belum tentu bila bertambah satu menjadi dua. menuju tempat yang lebih tinggi dan curam, membutuhkan satu. 1. http://timpakul.web.id/wp-content/uploads/2010/12/kursi01.jpg 2. http://timpakul.web.id/wp-content/uploads/2010/12/kursi02.jpg 3. http://timpakul.web.id/wp-content/uploads/2010/12/tanjakan.jpg

184


Chapter 10 2011 10.1

February

10.1.1

Jingga, semburat bumi di putaran peradaban (2011-02-08 16:44)

Jingga, 29 Januari 2011 mungkin belum memberi makna bagi dirimu. Tanggal 29 itupun terpilih bukan karena putaran lotre. Tanggal 29 itu bukan pula karena ketidakinginan untuk menjadikan dirimu melalui jalur yang normal. Ada banyak pertimbangan, mulai dari gejolak rahim yang tak terkirakan, menggeliatnya putaran kepingemas, hingga kabarnya 29 merupakan tanggal perlawanan terhadap industri keruk bernama pertambangan. Jingga, 29 Januari 2011 bukanlah sebuah makna apa-apa. Satu hari menjelang hari beristirahat. Titik untuk merelaksasikan kehidupan. Sebuah zona penyempurnaan dari pembentukan. Ada banyak hari, tapi tak semua memberikan makna. Akan ada banyak waktu, yang kian semakin melambat berputarnya. Bumi semakin tua. Gas rumah kaca kian menyekap atmosfer kehidupan. Tetumbuhan kian cepat mati muda, bukan karena layu, namun karena ditumbangkan oleh keserakahan. Jingga, 29 Januari 2011 bukanlah apa-apa. 12.48 juga hanya sekedar waktu. Merah dan kuning ditubuhmu, tak menjadi sebuah pertanda percampurannya menjadi jiwamu. Kelahiran, telah menjadi perbisnisan tersendiri. Hingga terkadang, semakin sulit menemukannya dalam kejadian yang biasa. Alat-alat potong membuka kantong doraemon. Demi kehidupan, demi kelanjutan sebuah generasi. 185


[1] Jingga, 29 Januari 2011 bukanlah bagi generasi kini. Terlalu banyak ketidaknyamanan kehidupan yang harus dilampaui. Nafas jiwa yang terus melayang di pusaran lautan, hingga tak ada berlabuh pada tempatnya. Hari ini bukanlah esok hari. Geliat nafsu akan terus mengalir dalam percikan air yang tak lagi menjadi barang publik. Bertarunglah dalam kehidupan yang semakin hitam dan putih, tanpa lagi ada pelangi di senja, saat Jingga merona di putaran peradaban. ::290111:12.48 [2]Jingga Shifa Nadhira 1. http://jingga.hijaubiru.org/ 2. http://jingga.hijaubiru.org/

10.2

October

10.2.1

REDD (?)(?)

(2011-10-23 20:11)

REDD. masih menjadi misteri. ketika sebuah kewajiban menjadi sebuah pertukaran. lalu kemudian, dipastikan akan ada yang ditiadakan. hutan, alam, kehidupan. bagi setiap warga bumi sangat mengharapkan keberlanjutan jiwanya. hingga pada waktu akan berdetak untuk terakhir kalinya. REDD. dua buah tanda tanya. skema mekanisme pembangunan bersih, seolah diabaikan. tak menjadi penting bagi pelayan publik. ketika impian memperoleh pohon uang digelanyutkan di depan pandangan. tetesan air liur menggenangi sungai yang kian mencemar. ratusan ton emisi karbon dilepaskan, sekedar untuk menghadiri sebuah pertemuan yang tak penting di ruangan berpendingin. 186


[1] REDD (?)(?). masih banyak yang selalu bertanya. tentang bagaimana membagi hasil panen. tentang siapa yang akan bertugas menjaga. tentang siapa yang akan berpergian. tentang apa saja, yang selalu meninggalkan dua tanda tanya. takkan henti tanda tanya berputar di atas setiap kepala. hingga tak lagi mampu nafas memproses oksigen menjadi karbondioksida. REDD. hanya sebuah pengalihan kewajiban. dua puluh enam persen angka yang datang dari antah berantah. empat puluh satu persen pun sekejap hadir. belum ada sebuah dasar berhitung. bisa jadi karena hampir setiap kalkulator, mesin hitung, hingga komputer super canggih, tak mampu menampung angka-angka pencemar yang telah dihasilkan oleh negeri industri yang berselingkuh dengan pemodal dan pelayan publik negeri ini. REDD. dan dua buah tanda tanya. masih akan terus meninggalkan tanda tanya. 1. http://timpakul.web.id/wp-content/uploads/2011/10/pohonuang.jpg

10.3

November

10.3.1

apa kabar para #satwa ?

(2011-11-16 07:00)

apa kabar kalian para #satwa ? #komodontt 187


#rusamonas #badakjawa #harimausumatera #gajahkalimantan #penyuderawan #harimaujawa #jalakbali #anoasulawesi #badakkalimantan #pesutmahakam apa kabar kalian para #satwa ? sudahkah kalian punya e-ktp :kaliankan perlu identitas sudahkah kalian punya asuransi :kaliankan perlu perlindungan sudahkah kalian punya hutan :kaliankan perlu tempat berteduh apa kabar kalian para #satwa ? masihkah ada air untuk minum kalian cukupkan tetumbuhan dan daging untuk makan kalian tersisakah pepohonan tempat kalian beristirahat

[1] eyang @kopzoo - gambar milik http://www.koprol.com/biz/kopzoo 1. http://timpakul.web.id/wp-content/uploads/2011/11/Logo_Kopzoo.jpg

188


10.4

December

10.4.1

2012 (2011-12-31 16:01)

Titik balik peradaban Pada waktu yang takkan kembali Emisi terus bertaburan di stratosfer Energi berlanjut dikuras dari kerak bumi Perlombaan itu belum usai Bali.. Poznan.. Copenhagen.. hingga Durban Tanpa perubahan tak ada komitmen baru Protokol Kyoto usailah Negara industri terus mengangkangi ibu bumi Anak generasi kehidupan hanya mampu berharap Dalam ruang hampa tak berjelaga Pada massa yang tak bergrafitasi Titik balik peradaban itu di akhir tahun ini

189


190


Chapter 11 2012 11.1

February

11.1.1

Blank (2012-02-24 18:46)

kosong, gelap, putih pekat tak ada satu huruf pun dapat membangun kata berputar dalam kegusaran gelisah belum usai lembar berbalik "pet" sebuah ucapan terima kasih pada penyedia energi dimana ia yang bersembunyi di balik nama Tuhannya mengalir terus tanpa pernah merasakan jelaga gores waktu hanya tinggalkan jejaknya kosong, gelap, putih pekat celoteh corong di rumah peribadahan itu menenggelamkan kalimat pertarungannya dengan cericit kaset walet belum jua usai berharap ada yang mendengar sementara pekak sudah jiwa ini kemana larinya kenangan rasa terus menjauh menyisakan kebekuan torehan di dinding hati catatkan perjalanannya 191


kosong, gelap, putih pekat panasnya hawa kota membekukan isi otak ini semakin memanas, kian beku tak tergerakkan kepingemas telah dipanggil pulang entah pada mana harus menggali keberuntungan kosong gelap putih pekat panas membekukan keceriaan pagi ini [20120224] :: pada perhentian pertama

11.2

March

11.2.1

Sebotol Minyak di Kota Minyak (2012-03-24 10:57)

Minyak itu menjadi pelet bagi siapapun Pagi ini warga kota minyak merekat erat di SPBU Kami diam dan sejenak gagu bicara Bungkam dan terdiam Lalu kemana minyak yang diperas kemarin Demi sebotol minyak, motor ini menjadi legam Seperti warna minyak yang baru disedot dari bumi Tangki mobil itu kumodifikasi, Ada kabar besok tak ada lagi tetes tersisa, Terali membayang. [120319] :: kisah setetes minyak di kota minyak 192


Baca juga tulisan [1]@yustinus _esha di [2]http://naladwipa.org/2012/03/balada-sebotolminyak-di-kota-mi nyak.html 1. http://twitter.com/yustinus_esha 2. http://naladwipa.org/2012/03/balada-sebotol-minyak-di-kota-minyak.html

11.3

June

11.3.1

menemukan yang tak ditemukan (2012-06-14 08:35)

#mentarijingga bangun hangatkan pagi. belum berlalu sebuah perjalanan yang ingin dilalui. rona jelaga langit belum berlalu menjauh. kabut jiwa masih melingkupi kegelisahan. jejak langkah masih berputar pada titik yang sama. lompatan yang ingin dilakukan, tak jua diwujudkan. 193


ruang kata tak lagi melahirkan hal yang baru. sudah usai temuan-temuan yang diharapkan. ragu itu masih ada. ketika celoteh burung diantara pucuk macaranga. tupai kecil riang memainkan butiran waktu. embun pagi ini menyegarkan, bukan bagi jiwa #mentarijingga. belum cukup waktu untuk menemukan yang tak ditemukan. senja tiba. perlahan #mentarijingga menuju peristirahatannya. siluet dua pasang remaja di tepi pantai tak berpenghuni. perahu itu tak bergerak. kandas di antara butiran pasir yang terus menyapu lautan. hanya ada harap. tak mampu berandai. pagi esok, akan sama dengan pagi ini. hanya sedikit celoteh malam hari membagi keriaan sesaat. #mentarijingga, belum beranjak dari tapaknya !

11.3.2

titah batu hitam (2012-06-21 04:44)

orang tua selalu ingin anaknya bekerja‌ karena mereka tidak yakin anaknya mampu melahirkan pekerjaan bagi yang lain ‌ lalu kemudian‌ mereka menyodorkan beberapa alternatif‌ pilih.. mau kerja dimana ? ketika kemudian ditawarkan bekerja pada bidang yang selama ini berlawanan dgn yg kau pikirkan, apa yg akan kau lakukan ? mending pasrah deh mulailah menuliskan lamaran kerja‌ tulislah dengan ballpoint termahal yang dimiliki‌ segenap restu orang tua, pasti akan hasilkan kebaikan.. namun‌ gunung itu adalah pasak agar bumi ini tetap dapat berputar dengan baik‌ ketika gunung menjadi lembah, maka apa yg akan terjadi ? dan lamaran kerjamu sudah sampai di meja perusahaan penyulap gunung itu esok pagi‌ dan kursi empuk dg komputer tercanggih ada di meja kerja lusa, seragam dengan garis berkilat di bagian punggung, menjadi pakaian keseharian. bus yang tak besar itu, setia menanti di tikungan jalan. bangun pagi. gosok gigi. pewangi. alat rias wajah. sebuah tas kerja yg baru kau beli 194


minggu lalu. sepatu berwarna coklat muda. ini langkahmu dari jendela bus itu. kau akan saksikan alat berat itu bekerja. mengubah gunung menjadi lembah. batu hitam pekat itu berlalu. itu setiap hari akhir bulan. lima hari sebelumnya. sebuah pesan singkat mengisi telepon selulermu. trink. angka yg diharap tampil di layar. lalu, apa ? segenggam kau selipkan di tangan. jala yang diulurkan anak kecil di dekat tempat ibadah sebentar lagi dilalui. satu lemparan, lembar itu berpindah. mencuci, harusnya dengan detergen organik. tapi ini hanya akan menghapus galaumu bulan ini. esok pagi, gelisah itu hadir disaat sepatu sentuh kakimu. penyulap gunung. batu hitam. titah orangtua. keinginan jiwa. :: 120620 : 22.33 : dalam gelisah seorang kawan

11.4

July

11.4.1

Sungai itu...

(2012-07-27 17:44)

diam, tenang, menghanyutkan. aliran coklat tak jernih terus membawa material menuju sandarannya. butir-butir tanah dan pasir melayang diantara puing-puing kehidupan. jelaga dan minyak kapal yang baru berlalu memancarkan pelangi tak berwarna. ikan dan hidupan air lainnya terus bergeliat. sungai itu.... 195


anak-anak kecil bersenda di atas batang-batang pepohonan yang ditumbangkan terusmenerus. tawa mereka riang, tak hiraukan alunan musik dari jamban yang terus bergoyang. ilung mendekat dan menjauh bersamaan. pencari ikan disibukkan dengan jaringnya yang tersangkut ranting. pesut, dimanakah ia? sudah seminggu tak lagi bersua di persimpangan sungai ini. sungai itu ...

196


ponton menderukan suara yang pekakkan kehidupan dasar sungai. perlahan menjauhi. kehidupan menjadi senyap. burung raja udang terbang rendah dan hinggap di dahan kecil. matanya terus menatap pada tiada. sungai, telah melahirkan kematian. cemaran daratan telah sempurna meracuni kehidupan. air tak lagi mudah untuk dinikmati. mandi pun berkubang minyak. kelat, pekat. cahaya mentari senja memberi warna keheningan. sungai itu ... sudah tak lagi bagi kehidupan.

197


pada sungai-sungai yang dicemarkan !

11.5

October

11.5.1

tapak (2012-10-24 07:12)

tak perlu ada yang mengenal ataupun sekedar mengenang hanya torehan [1]perjalanan yang kan mengingatkan [2]kegerahan dalam gairah waktu rembesan smangat yang tertularkan [3]lini waktu [4]arah tuju tetap menjadi rahasia alam 198


[121023.16:00] 1. http://tjiliwoeng.blogspot.com/ 2. http://zumux.blogdrive.com/ 3. http://twitter.com/moesjum 4. http://megapolitan.kompas.com/read/2012/10/23/2246398/Guru.Pemulung. Ciliwung.Berpulang

11.6

November

11.6.1

sembilan pagi (2012-11-03 09:00)

sembilan pagi matahari hampir mencapai tinggi galah awan tak putih menghalangi hangatnya dedaunan hijau simpan kemilaunya tetes embun pun telah mengering sembilan pagi langkah lari menepi sembilan pagi diam senyap hening diantara kicau sriti sembilan pagi menjadi pencatat hari bila telah lampaui waktu yang kian sedikit untuk membagi 199


[121103.09:00] :: sembilan pagi tiga enam

200


Chapter 12 2013 12.1

March

12.1.1

kembali pada titik bermula ...

(2013-03-14 07:38)

kembali kepada titik bermula adalah sebuah keniscayaan‌. hanya soal waktu dan cara yang beragam‌ semoga pada kebahagian hari kemudian... . .. ... tak ada langkahku... hanya ... :14Maret2013.03.29wib:

201


BlogBook v0.4, LATEX 2" & GNU/Linux. http://www.blogbooker.com Edited: July 25, 2013


Khayal #timpakul 2002-2013  

Kumpulan khayalan @timpakul dari tahun 2002-2013

Advertisement
Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you