Issuu on Google+

Syukri M Nur Sangatta, Kutai Timur 2014


02

BAGAIMANA MENCARI JUDUL PENELITIAN ANDA?

BAGAIMANA MENCARI JUDUL PENELITIAN ANDA? Syukri M Nur (syukrimnur@gmail.com)

J

udul artikel ini untuk mewakili pertanyaan beberapa rekan penulis yang sedang menempuh pendidikan sarjana dan magister. Mereka mengajukan pertanyaan itu sebagai langkah awal untuk penyelesaian skripsi dan tesis. Jika judul telah diajukan ke sistem administrasi kampus, maka mahasiswa memperoleh dosen pembimbing penelitian, kemudian membuat penelitian, penulisan, seminar hasil, dan publikasi. Permasalahan muncul bagi rekan mahasiswa tadi tatkala diminta menentukan judul penelitiannya. Mereka bingung dan mengalami kesulitan. Bagaimana cara menemukan judul tersebut. Akibatnya, terjadilah penyakit sedikit bergaya “epilepsi� ditengah kegalauannya. Aneh kan? Kenapa judul penelitian yang dicari? Lalu, kemana semua dasar teori dan suasana akademis yang seharus terbangun selama menempuh pendidikan sarjana dan magister? Maaf, apa suasana akademis telah berubah menjadi jadwal absensi dan pemberian nilai untuk mencapai selembar kertas yang bernama ijazah? Penulis, tak ingin berpolemik dengan gejala perubahan nuansa akademis menuju jadwal pencapaian ijazah. Tetapi, melalui tulisan ini, penulis sekadar mengingatkan pembaca yang sedang menempuh pendidikan di perguruan tinggi, terutama yang sedang menyelesaikan penelitian dan menghasilkan skripsi, tesis, dan disertasi. Peringatan Pertama, anda jangan berharap bahwa sebuah judul penelitian bagai wangsit dari semesta alam tetapi anda harus mencari dan menemukannnya sendiri. Peringatan kedua, jangan mencari judul hanya dengan bermodalkan pertanyaan dan berharap orang lain akan dengan mudah memberikan jawabannya.


03

BAGAIMANA MENCARI JUDUL PENELITIAN ANDA?

Peringatan ketiga, jika anda tak mampu menjalani proses pengembangan pengetahuan secara sistematis dalam dunia akademik yang diwujudkan dalam bentuk skripsi, tesis, dan disertasi, maka sebaiknya anda jangan menyandang gelar yang menjadi konsekuensi dari penghargaan akademis tersebut! Peringatan keempat, anda harus mampu berdiri dikaki sendiri (berdikari) dalam penggunaan logika, rasa ingin tahu, mengasah kepekaan terhadap identifikasi masalah, mencari beragam alternatif solusi terhadap masalah yang berhasil anda identifikasi dan perlu dipecahkan, menuliskan proses-proses itu dalam laporan penelitian yang disebut skripsi, tesis dan disertasi. Ubah Paradigma Untuk menghindari empat peringatan dari penulis, maka harus ada perubahan paradigma dalam pemikiran anda! Pertama, anda harus mengubah pemikiran bahwa penelitian untuk skripsi, tesis, dan disertasi anda harus dimulai dari judul penelitian. Kedua, anda harus ke arah pemikiran bahwa penelitian bertujuan untuk mencari tahu atas suatu fenomena yang belum terjawab, mencari solusi terhadap masalah terjadi, mencari perbaikan dan pengembangan terhadap pengetahuan yang sudah tercatat oleh umat manusia. Bukan untuk mencari gelar! Jika anda memulai penelitian dengan mencari judul, maka langkah itu sama halnya anda hanya membaca sebuah buku yang dimulai dari sampulnya yang berisi informasi judul, penulis dan penerbit serta tahun terbitnya. Tatkala anda membuka lembar demi lembar ilmu di dalam bukutersebut. Anda akan terjebak kedalam lintasan pengetahuan yang telah dibangun oleh orang lain. Paradigma ini hanya tepat jika anda melakukan analisa pustaka. Berbeda halnya dengan penelitian yang dibangun dari masalah yang dihadapi oleh anda sendiri atau tim kerja anda, maka anda membuat sendiri buku tersebut untuk dipersembahkan menjadi bacaan bagi orang lain. Berbeda toh? Ayo, mau ikut jadi pengikut (follower) atau pemimpin (leader) dalam dunia pengetahuan? Mulai dari mana? Penelitian tidak dimulai dari pencarian judul, tetapi muncul dari adanya masalah yang anda temui dalam kehidupan dan memerlukan jawaban untuk mengatasinya. Penelitian juga terbangun oleh rasa ingin tahu terhadap fenomena yang anda minati dan perlu dicari jawabnya. Bahkan, juga dibangun berdasarkan kebutuhan manusia terhadap inovasi dari teknologi yang sudah ada.


04

BAGAIMANA MENCARI JUDUL PENELITIAN ANDA?

Anda dapat menemukan masalah itu di lingkungan kerja sendiri. Bisa juga ditemui di lingkungan masyarakat anda sendiri. seperti kondisi banjir, kebutuhan teknologi pengeringan produk pertanian, pencernihan air, metode pengajaran matematika atau IPA sambil bermain pada anak-anak merupakan sebagian contoh kecil yang dapat digagas sebagai tema penelitian. Gambar 1. Fokus pada lingkungan yang anda pilih untuk diangkat menjadi tema penelitian.

Jika tim peneliti anda di universitas mampu menggalang kerjasama dengan tim lain, maka cakupan tema penelitian dapat diperluas pada suatu suatu wilayah, seperti kota, provinsi, atau negara. Perluasan cakupan dan kedalaman penelitian ini sangat tergantung pada ketersediaan waktu, tenaga, anggaran, serta peralatan, dan tim kerja pendukung. Baca, Baca, Baca, dan Diskusi Kunci utama untuk menemukan titik awal masalah yang dapat dicari jawabannya melalui penelitian adalah peka terhadap keadaan di sekitar lingkungan anda. Artinya, anda harus mampu “membaca� keadaan lingkungan anda, kemudian anda harus rajin membaca pustaka yang terkait dengan masalah tersebut. Gunanya, untuk mencari tahu apakah sudah pernah dijawab atau ditemukan oleh orang lain. Sumber bacaan dapat dibaca dari buku acuan (handbook) sebagai pondasi informasi dan kerangka pikir, kemudian dilanjutkan membaca artikel di jurnal ilmiah sebagai informasi terkini. Anda juga harus rajin berdiskusi atau berkonsultasi dengan pembimbing, rekan mahasiswa, sesama kolega di tim peneliti, bahkan mengikuti seminar dan workshop yang terkait dengan upaya anda mempertajam cakupan penelitian anda. Jadi, ketajaman membaca kondisi di lingkungan anda yang diimbangi rasa ingin tahu, akan mempercepat lahirnya sebuah gagasan penelitian anda yang akan menjadi tema,


05

BAGAIMANA MENCARI JUDUL PENELITIAN ANDA?

kemudian dipertajam lagi untuk menjadi judul penelitian anda dengan mempertimbangkan ketersediaan waktu, tenaga, anggaran, serta peralatan, dan tim kerja pendukungnya. Uraian dari artikel ini, hanya sebagai awal bacaan bagi anda untuk menghindari empat peringatan dari penulis. Bacaan selanjutnya bagi anda adalah mempelajari metode ilmiah (scientific method) yang harus digunakan untuk membuat mata rantai dari masalah-hipotesa-percobaan dan analisa data, uji hioptesa, dan penulisan seperti yang diilustrasikan pada gambar disamping tulisan ini. Tugas penulis telah berakhir dengan mengingatkan anda. Tetapi tugas anda baru dimulai! Baca dua buku berikut ini untuk mengenal lebih jauh tentang metode ilmiah.

Gambar 2. Ilustrasi Metode ilmiah

1. Ford, E. D. (2000). Scientific method for ecological research. Cambridge: Cambridge University Press. 2. Carey, S. S. (2012). A beginner’s guide to scientific method. Boston, MA: Wadsworth Cengage Learning. Selamat membaca untuk mendapat judul penelitian! Bahan Bacaan Ford, E. D. (2000). Scientific method for ecological research. Cambridge: Cambridge University Press. Carey, S. S. (2012). A beginner’s guide to scientific method. Boston, MA: Wadsworth Cengage Learning. http://fikarzone.wordpress.com/2011/03/11/apakah-metode-ilmiah/ dikunjungi pada tanggal 24 Januari 2014.


06

BAGAIMANA MENCARI JUDUL PENELITIAN ANDA?

M. Syukri Nur, lahir di Pare-Pare, 24 September 1966.  Ia menyelesaikan pendidikan dasar dan menengah di Samarinda. Lulus SMA Negeri 1 Samarinda pada tahun 1986 dan pada tahun yang sama di terima di Institut Pertanian Bogor (IPB) melalui undangan PMDK (Penelusuran Minat dan Kemampuan) oleh Rektor IPB Prof. Dr. Ir. H. Andi Hakim Nasution karena menjadi juara I Lomba Karya Ilmiah Remaja LIPI Bidang Humaniora di tahun 1986.  Lulus dari program studi Agrometeorologi, IPB tahun 1991, kemudian bekerja di LKBN Antara Biro Samarinda sebagai wartawan selama dua tahun. Akhir September 1993 melanjutkan S2 dan S3 hingga tahun 2003 di IPB dengan pengalaman studi di musim panas, kegiatan penelitian dan pembentukan jaringan akademik di Swiss, Perancis, Jerman, Jepang, dan Austria. Penelitian tentang model perubahan iklim global di Institut Bioklimatologie, Universitas Geottingen, Jerman selama 2 tahun lebih atas sponsor DAAD dan Proyek STORMA.

Alamat Lengkap: Jl. Malabar Ujung No. 27 RT 04/03, Tegalmanggah, Bogor 16144 Telp & FAX : 0251-835715,

Penghargaan yang pernah diperoleh  LIPI – UNESCO untuk PIAGAM MAB (Man and Biosphere) tahun 2003 dan sejumlah beasiswa dari START Amerika Serikat, DAAD Jerman, Yayasan Super Semar, Republika dan ICMI, serta KOMPAS selama menempuh pendidikan di IPB. Penulis pernah tercatat sebagai staf dosen di STIPER Kabupaten Kutai Timur dan Peneliti bidang Agroindustri dan Teknologi Informasi di PT. VISIDATA RISET INDONESIA, serta tahun 2006-2009 menjadi staf Ahli Bupati Kutai Timur bidang pengembangan Agribisnis dan Agroindustri.

HP: 0811580150

Pada tahun 2011-2012, menjadi Wakil Ketua Tim Likuidator PT. Kutai Timur Energi dan pernah menjabat sebagai Direktur HR&GA PT. Kutai Timur Energi. Saat ini menjadi Direktur di PT. Kutai Mitra Energi Baru.

Email : syukrimnur@gmail.com

Minat penulis adalah penelitian dan penulisan ilmiah untuk bidang kajian pertanian, teknologi informasi dan lingkungan hidup, serta energi baru dan terbarukan.


BAGAIMANA MENCARI JUDUL PENELITIAN ANDA?