Issuu on Google+

Jantan Dan Futuristik

DIGITAL NE WS PA PER

hal

Spirit Baru Jawa Timur surabaya.tribunnews.com

SURYA Online - Reformasi membuat Indonesia benarbenar seperti negara yang tak bermoral. Bahkan olahragapun seperti sudah tidak mengenal makna sportifitas lagi. Yang ada adalah siapa yang berkuasa itulah yang menang dan singkirkan lawan-lawanmu sampai ke akar-akarnya. Jelas ini adalah situasi yang sudah jauh melenceng dari filosofi sportifitas. Situasi inilah yang tidak kita kehendaki bersama, apalagi terhadap tim kebanggaan arekarek Suroboyo, Persebaya. Realitanya, Persebaya kini memiliki dua kesebelasan yang berbeda kubu, Persebaya IPL dan Persebaya DU. Itu karena kelengahan dari kita sendiri sebagai insan-insan bola Surabaya dan sesepuh-sesepuh Persebaya, tidak lagi berani bicara, tidak berani hanggar beni berbicara yang benar. Bahkan justru ikutikutan masuk kotak-kotak yang terjadi. Kondisi ini tentu saja membuat Persebaya semakin tidak bersatu, rawe-rawe rantas malang-malang putung mengangkat prestasi seperti halnya jaman keemasan yang ditorehkan Abdul Kadir dkk. Langkah yang pas untuk mengatasi dualisme Persebaya dan menyatukan kembali roh Persebaya adalah serahkan kembali kepada klub-klub pendiri Persebaya. Jangan ada intervensi politik lagi didalamnya. Pengalaman ikut hanggar beni Persebaya di Liga Indonesia I sampai III, tidak sesulit yang ada sekarang. Bahkan keberadaan Wali Kota Surabaya di dalamnya, menjadi pemersatu sekaligus donatur yang tidak ada lawannya. Karena Wali Kota memang mempunyai tanggungjawab moral terhadap pembinaan warganya, tak terkecuali Persebaya, tanpa mengecilkan arti cabang-cabang olahraga yang lain. Pada Liga Indonesia, Persebaya juga tidak nyanggong dana dari APBD tetapi semuanya bisa lancar-lancar saja karena kepedulian Wali Kota. Jika demikian adanya, aksi para pendukung Persebaya 1927 alias Bonek menuntut larangan bermain untuk Persebaya yang bermain di Divisi Utama (DU) ISL di Surabaya, Senin (15/4/2013),

surya.co.id

2 | SELASA, 16 APRIL 2013 | Terbit 2 halaman

edisi pagi

tidak akan terjadi. Keputusan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini melalui Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Surabaya, Sigit Sugiharsono, yang langsung mengetik surat bernomor 426/2375/436.6.17 yang isinya tidak mengijinkan Persebaya DU bertanding di Surabaya dan meminta PSSI mengakui Persebaya 1927, tidak perlu dilakukan. Karena sebenarnya kedua Persebaya itu adalah tim kebanggaan masyarakat Surabaya, jika Wali Kota melarang Persebaya DU, tidak boleh main di Surabaya, sama halnya Wali Kota terjebak kotak-kotak yang terjadi di Persebaya. Disamping itu, yang dilarang bermain di rumahnya sendiri itu juga warga Surabaya yang mestinya juga harus mendapatkan dukungan dan pembinaan dari Wali Kota sebagai pemimpin warga Surabaya. Tidak ada kata terlambat dalam membawa sebuah perbaikan, yang diperlukan adalah tekad untuk berbuat yang lebih baik. Viva Persebaya. (wahjoe harjanto)

join facebook.com/suryaonline

Kembalikan Persebayaku! follow @portalsurya


2

SELASA, 16 APRIL 2013 | surya.co.id | surabaya.tribunnews.com

JANTAN dan FUTURISTIK SURYA Online - Jantan dan futuristik. Itulah kesan yang muncul ketika melihat tongkrongan sepeda Audi. Meski Audi sudah mengakuisisi Ducati, jenis setengah moge, tetapi penampilan sepeda Audi lebih cocok untuk kategori semi moge. Disamping modelnya yang futuristik, kesan angker juga juga muncul, sehingga tidak bisa disetarakan dengan moga lagi. Sepeda Audi yang dirancang desainer otomotif asal Prancis, Thibault dan saudaranya Mac Devauze serta modeler Clement Couvreur, benarbenar mampu memisahkan kelas dari moge. Sang perancang sendiri mengaku kepada Gizmag, karya yang sudah dipublikasi oleh beberapa media on-line ternyata mendapat

sambutan hangat dari Ducatista (penggemar Ducati). Teknologinya juga tak kalah menarik, konsep yang ditawarkan perancang Prancis ini adalah memanfaatkan keahlian atau teknologi Audi dan Ducati. Misalnya, menggunakan bodi atau rangka dari serat karbon, sistem girkboks dengan perpindah gigi langsung dan kehebatan DKW dengan mesin-mesin kecil. Untuk konsep yang dipublikasi ini, Thibault menyebutkannya sebagai sepeda motor roadster. Mesin diadopsi dari Ducati 848. Elemen Ducati Hypermotard dan Monster juga dijadikan sebagai basis untuk merancang sepeda motor konsep ini. (kompas)

Kenali ABS Mobil Anda SURYA Online – Bila ABS bermasalah, lampu indikator merah atau oranye akan hidup di panel instrumen. Kalau ABS mengalami gangguan, tidak menimbulkan masalah terhadap kinerja mobil. Namun sangat disayangkan, harganya yang cukup mahal tidak berfungsi. Padahal keberadaan ABS sangat membantu, khususnya bila tiba-tiba harus mengerem mendadak. Selain itu, gangguan pada ABS bisa merembet ke sistem keselamatan lain, ESP (kontrol stabilitas), anti-skid, dan masih banyak lagi pengaruh yang lain. Tanda-tanda ABS bekerja, join facebook.com/suryaonline

versi lama, pedal rem bergetar saat ditekan. Namun sekarang efek tesebut sudah berkurang karena getaran itu, banyak pengemudi yang tidak menyukainya. Padahal, agar ABS bekerja, pedal rem harus ditekan terus sampai mobil benar-benar berhenti. Hal lain untuk mengetahui ABS bekerja, saat mobil direm mendadak pada kecepatan tinggi, setir masih bisa dikendalikan. Di samping itu, ban tidak meninggalkan jejak di permukaan aspal setelah direm. Jarak pengereman lebih pendek, ban tidak botak pada bagian tertentu (masih terus menggelinding dengan mulus). follow @portalsurya


Surya Digitalpaper 16 April 2013