Page 1


DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ……………................................................................

i

DAFTAR TABEL ……………..........................................................

vi

DAFTAR GAMBAR ……………......................................................

xiv

BAB I

PENDAHULUAN ……….................................................

I-1

1.1.Latar Belakang ………..............................................

I-1

1.2.Dasar Hukum Penyusunan ……….............................

I-3

1.3.Hubungan Antar Dokumen ……….............................

I-5

1.3.1 Perbandingan Visi Antar Dokumen Perencanaan…………………………………………....

I-6

1.3.2 Keterkaitan Visi dan Misi Kepala Daerah Dengan Nawa Cita…………………………………….

I-6

1.3.3 Keterkaitan RTRW Kabupaten Sumenep

BAB II

Dengan RPJMD Kabupaten Sumenep ……………

I-12

1.4.Sistematika Penulisan…............................................

I-13

1.5.Maksud dan Tujuan …………. ...................................

I-15

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH ……………………

II-1

2.1.Aspek Geografi Dan Demografi ................................

II-1

2.1.1 Karakteristik Lokasi dan Wilayah …………………

II-1

2.1.2 Potensi Pengembangan Wilayah……………………

II-6

2.1.3 Wilayah Rawan Bencana …………………………..

II-15

2.1.4 Demografi ……………………………………………….

II-17

2.2.Aspek Kesejahteraan Masyarakat.............................

II-20

i


BAB III

2.2.1 Fokus Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi.

II-20

2.2.2 Fokus Kesejahteraan Sosial…………………………

II-26

2.3.Aspek Pelayanan Umum …........................................

II-32

2.3.1 Fokus Urusan Wajib …………………………………

II-32

2.3.2 Fokus Urusan Pilihan ………………………………..

II-55

2.3.3 Fungsi Penunjang Urusan Pemerintahan ………

II-66

2.3.4 Fungsi Lain ..…………………………………………..

II-68

2.4.Aspek Daya Saing Daerah.........................................

II-70

2.4.1 Fokus Kemampuan Ekonomi Daerah ……………

II-71

2.4.2 Fokus Fasilitas Wilayah/ Infrastruktur …………

II-77

2.4.3 Fokus Iklim Berinvestasi ……………………………

II-79

2.4.4 Fokus Sumber Daya Manusia ……………………..

II-83

GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN....................................

III-1

3.1. Kinerja Keuangan Masa Lalu....................................

III-2

3.1.1 Kinerja Pelaksanaan APBD …………………………

III-2

3.1.2 Neraca Daerah …………………………………………

III-11

3.2. Kebijakan Pengelolaan Keuangan Masa Lalu...........

III-16

3.2.1 Proporsi Penggunaan Anggaran Pembangunan Daerah …………………………………………………..

III-19

3.2.2 Analisis Pembiayaan …………………………………

III-22

3.3. Kerangka Pendanaan..............................................

III-24

3.3.1 Analisis Pengeluaran Periodik, Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama…………………

III-24

3.3.2 Proyeksi Pendapatan, Belanja dan Pembiayaan

ii


BAB IV

Tahun 2016-2021 …………………………………..

III-25

ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH....................................

IV-1

4.1. Permasalahan Pembangunan..................................

IV-1

4.1.1 Identifikasi Permasalahan Pembangunan Terkait Capaian Indikator Kinerja Daerah…….

IV-3

4.1.2 Identifikasi Permasalahan Pembangunan Terkait Permasalahan per Urusan ……………….. 4.2. Isu Strategis.............................................................

BAB V

IV-7 IV-16

4.2.1 Isu Strategis Kabupaten Sumenep……………...

IV-16

4.2.2 Isu Strategis Jawa Timur …………………………..

IV-27

4.2.3 Isu Strategis Nasional ……………………………….

IV-28

4.2.4 Isu Startegis Internasional ………………………….

IV-28

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN.............................

V-1

5.1. Visi...........................................................................

V-1

5.2. Misi........................................................................

V-4

5.3. Tujuan dan Sasaran................................................

V-6

5.4. Program Unggulan Bupati dan Wakil Bupati

BAB VI

Sumenep Periode 2016-2021……………………………..

V-15

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN.............................

VI-1

6.1. Strategi dan Arah Kebijakan.....................................

VI-2

6.1.1 Misi Pertama, Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia melalui Pendidikan, Kesehatan Pengentasan kemiskinan…………………………….

VI-2

iii


6.1.2 Misi Kedua, Mempercepat Pembangunan Infrastruktur Wilayah Kepulauan dan Daratan yang didukung Pengelolaan Sumber Daya Alam serta Lingkungan yang Berkelanjutan

VI-3

6.1.3 Misi ketiga, Meningkatkan Kemandirian Perekonomian Pedesaan dan Perkotaan dengan Memberdayakan Potensi Ekonomi Lokal yang Unggul Berdaya Saing Tinggi ……………………….

VI-3

6.1.4 Misi Keempat, Meningkatkan Kultur dan Tata Kelola Pemerintahan yang Profesional dan Akuntabel………………………………………………..

VI-4

6.1.5 Misi Kelima, Meningkatkan Tata Kelola Kehidupan Masyarakat Aman dan Kondusif Melalui Partisipasi Masyarakat Serta Stakeholder Dalam Proses Pembangunan……….

VI-5

6.1.6 Misi Keenam, Meningkatkan Nilai-nilai Keagamaan dan Budaya serta Nasionalisme yang Didukung Kearifan Lokal Dalam

BAB VII

Kehidupan Bermasyarakat………………………….

VI-5

KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH.....................................................................

VII-1

7.1. Kebijakan Umum.....................................................

VII-1

7.2. Kebijakan Khusus...................................................

VII-2

7.2.1 Cluster Minapolitan…………………………………..

VII-2

7.2.2 Cluster Agropolitan …………………………………..

VII-3

iv


7.2.3 Cluster Pariwisata …………………………………….

VII-3

7.2.4 Cluster Industri………………………………………..

VII-3

7.3. Program Pembangunan Daerah................................

VII-3

BAB VIII INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN .........................

VIII-1

BAB IX

BAB X

BAB XI

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH ..............

IX-1

9.1. Indikator Kinerja Utama.........................................

IX-1

9.2. Indikator Kinerja Daerah.........................................

IX-3

9.2.1 Aspek Kesejahteraan Masyarakat …………………

IX-3

9.2.2 Aspek Pelayanan Umum …………………………….

IX-4

9.2.3 Aspek Daya Saing Daerah ………………………….

IX-4

PEDOMAN TRANSISI DAN KAIDAH PELAKSANAAN.....

X-1

10.1. Pedoman Transisi...................................................

X-1

10.2. Kaidah Pelaksanaan...............................................

X-1

10.3. Pengembangan Pembiayaan Pembangunan............

X-3

PENUTUP…………………………………………………...........

XI-1

v


DAFTAR TABEL

Perbandingan Visi RPJMD dengan RPJPN, RPJMN, RPJPD Provinsi dan RPJPD Kabupaten Sumenep………………………...................................

I-6

Keterkaitan Visi dan Misi Kepala Daerah dengan Nawa Cita …………………………………………………..

I-7

Keterkaitan Misi RPJMD dengan Nawa Cita, RPJMN, RPJMD Provinsi Jawa Timur dan RPJPD Kabupaten Sumenep…………………………………….

I-8

Keterkaitan RTRW Kabupaten Sumenep dengan RPJMD Kabupaten Sumenep………………………….

I-12

Pembagian wilayah Administrasi Kabupaten Sumenep……………………....................................

II-1

Tabel 2.2

Penggunaan Lahan Kabupaten Sumenep...............

II-5

Tabel 2.3

Potensi Pertanian Tahun 2011-2012......................

II-7

Tabel 2.4

Potensi Peternakan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2012...........................................................

II-8

Potensi Perkebunan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2012…………................................................

II-10

Potensi Perikanan dan Kelautan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2014..................................

II-11

Jumlah Produksi Perikanan Tangkap dan Budidaya Kabupaten Sumenep Tahun 20112014………………................................................

II-12

Banyaknya Industri di kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………………………………………

II-12

Banyaknya Tenaga Kerja di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………………………...................

II-13

Potensi Pertambangan dan Energi Kabupaten Sumenep …………………………. .............................

II-13

Tabel 1.1

Tabel 1.2 Tabel 1.3

Tabel 1.4 Tabel 2.1

Tabel 2.5 Tabel 2.6 Tabel 2.7

Tabel 2.8 Tabel 2.9 Tabel 2.10

vi


Tabel 2.11 Tabel 2.12 Tabel 2.13 Tabel 2.14 Tabel 2.15

Jumlah Kejadian Bencana di Kabupaten Sumenep...............................................................

II-17

Jumlah Penduduk Menurut Kecamatan di Kabupaten Sumenep 2015……………………………..

II-18

Perkembangan Kependudukan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015………………………......

II-19

Perkembangan Jumlah Pemeluk Agama Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015.................

II-20

Pertumbuhan Ekonomi dan Inflasi Kabupaten Sumenep...............................................................

II-21

Tabel 2.16

Perkembangan Struktur Ekonomi PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB) Tahun 2011-2015 …

Tabel 2.17

Perkembangan Struktur Ekonomi PDRB Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) Tahun 20112015......................................................................

II-23

Perkembangan PDRB Menurut Lapangan Usaha (ADHB) dan (ADHK) Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………..................……………………

II-24

Tabel 2.18

Tabel 2.19 Tabel 2.20

Pertumbuhan Inflasi Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015.................……………………………….…

II-25

Tingkat Ketimpangan di Kabupaten Sumenep Tahun 2010-2015 ……………………………………….

II-26

Tabel 2.21

Perkembangan Tingkat IPM Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 ……………………………………...

Tabel 2.22

Perkembangan Angka Usia Harapan Hidup kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015................

Tabel 2.23

Perkembangan Angka Rata-rata Lama Sekolah Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015...............

Tabel 2.24

Perkembangan Tingkat Kemiskinan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 .................................

Tabel 2.25

II-22

Perkembangan Pengangguran Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………………………

II-26

II-28 II-28

II-29 II-30

vii


Tabel 2.26

Angka Kematian Bayi Per 1000 Kelahiran Hidup Tahun 2011-2015 ……..........................................

II-31

Tabel 2.27

Angka Kematian Ibu Melahirkan Tahun 20112015……………………….…………………………………

II-31

Tabel 2.28

Persentase Balita Gizi Buruk Tahun 2011-2015…..

II-32

Tabel 2.29

Perkembangan Jumlah Lembaga, Jumlah Siswa, dan Guru TK ………………………………………………

II-32

Tabel 2.30

Perkembangan Jumlah Lembaga, Jumlah Siswa, dan Guru SD/SMP/ MTs………………….................

II-33

Tabel 2.31

Perkembangan Jumlah Lembaga, Jumlah Siswa, dan Guru Pendidikan Menengah….…………….......

II-33

Tabel 2.32

Perkembangan Angka Melek Huruf Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…..…………….………

II-33

Tabel 2.33

Jumlah Penduduk Melek Huruf Tahun 2011-2015 di Kabupaten Sumenep …………………………………

II-34

Tabel 2.34

Angka Partisipasi Kasar Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 ………………………………………..

II-34

Tabel 2.35

Perkembangan Angka Pendidikan yang Ditamatkan dan nilai rata-rata Ujian Nasional kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………….

II-35

Tabel 2.36

Perkembangan Angka Putus Sekolah kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………………………

Tabel 2.37

Angka Partisipasi Murni Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 .................................................

II-35 II-36 II-36

Tabel 2.38

Perkembangan Sarana Kesehatan Tahun 20112015……................................................................

Tabel 2.39

Rasio Tenaga Kesehatan di Kabupaten Sumenep Tahun 2015 ………………………………………..………

II-37

Perkembangan Jalan di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 ……………………………….….……

II-38

Tabel 2.40 Tabel 2.41

Perkembangan Jembatan di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………………………………………

II-38

viii


Tabel 2.42

Perkembangan Kondisi Sumber Daya Air Tahun 2011-2015…………………………………………………..

Tabel 2.43

Target dan Realisasi Luas Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 ……

Tabel 2.44

Perkembangan Jumlah Pelanggaran K3 (Ketertiban, Ketentraman, dan Keindahan Tahun 2011-2015 di Kabupaten Sumenep ………………….

II-39

II-40 II-41

Tabel 2.45

Capaian Indikator Kinerja Urusan Ketentraman, ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015.............

II-41

Tabel 2.46

Perkembangan Jumlah Penduduk Rawan Sosial Tahun 2011-2015..................................................

II-42

Tabel 2.47

Kondisi Ketenagakerjaan di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015.................................................

II-43

Tabel 2.48

Rasio Penduduk yang Bekerja Tahun 2011-2015… II-43

Tabel 2.49

Indikator Data Pemberdayaan Perempuan dan Anak .....................................................................

II-44

Tabel 2.50

Capaian Kinerja Urusan Ketahanan Pangan tahun 2011-2015…………………………………………………..

II-45

Tabel 2.51

Perkembangan Pembangunan Bidang Pertanahan tahun 2011-2015………………………………………….

II-46

Tabel 2.52

Perkembangan Penanganan Lingkungan Hidup Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………….

II-47

Tabel 2.53

Perkembangan Penanganan Sampah Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………………………

II-48

Tabel 2.54

Perkembangan Pasangan Usia Subur dan Peserta KB Aktif di Kabupaten Sumenep Tahun 20112015………………………………………………………….

II-49

Tabel 2.55

Perkembangan Pembangunan Perhubungan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………….

II-50

Tabel 2.56

Banyaknya Radio Pemerintah/ Non Pemerintah di Kabupaten Sumenep …………………………………….

II-51

ix


Tabel 2.57

Jumlah Koperasi di Kabupaten Sumenep…………

II-52

Tabel 2.58

Realisasi Investasi Kabupaten Sumenep Tahun 2010-2015………………………………………….……….

II-52

Tabel 2.59

Perkembangan Capaian Indikator Kinerja Urusan Kebudayaan………………………………………………..

II-53

Tabel 2.60

Perkembangan capaian Indikator Kinerja Urusan Kebudayaan………………………………………………..

II-54

Tabel 2.61

Perkembangan Perpustakaan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………………………

II-55

Tabel 2.62

Perkembangan Sistem Kearsipan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………………………

II-55

Tabel 2.63

Kunjungan Wisatawan ke Tujuan Obyek Wisata Kabupaten Sumenep Tahun 2013-2015…………….

II-56

Tabel 2.64

Daftar Nama dan Alamat serta Klasifikasi Jasa Akomodasi/ Hotel Kabupaten Sumenep…………….

II-57

Tabel 2.65

Produktivitas Padi dan Bahan Pangan Lainnya Tahun 2011-2015………………………………………...

II-59

Tabel 2.66

Luas Panen, Produksi dan rata-rata Produksi Padi Sawah dan Padi Ladang Tahun 2011-2015………..

II-59

Tabel 2.67

Banyaknya Ternak Besar, Ternak Kecil, Unggas dan Kelinci Kabupaten Sumenep……………………..

II-60

Tabel 2.68

Luas Hutan Rakyat dan Lahan Kritis Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………………………..

II-61

Tabel 2.69

Rekapitulasi Target Realisasi Pajak Mineral Bukan Logam Dan Batuan Tahun 2011-2015………………

II-62

Tabel 2.70

Sumbangan Pajak Air Tanah Terhadap Target Realisasi Tahun 2011-2015…………………………….

II-63

Tabel 2.71

Sumbangan Sektor Pertambangan dan Penggalian Terhadap PDRB Tahun 2011-2015…………………...

II-63

Tabel 2.72

Perkembangan Penyelenggaraan Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………………………………………

II-63

x


Tabel 2.73

Perkembangan Urusan Perdagangan Tahun 20112015…………………………………………………………

II-64

Tabel 2.74

Perkembangan Urusan Perindustrian di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………….

II-65

Tabel 2.75

Perkembangan Jumlah Transmigran Menurut Daerah Tujuan Tahun 2011-2015…………………….

II-65

Tabel 2.76

Capaian Relisasi Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………….

II-67

Tabel 2.77

Jumlah Hasil Penelitian Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………………………………………

II-68

Tabel 2.78

Capaian Indikator Kinerja Pengawasan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………………………

II-70

Tabel 2.79

Indeks harga yang Diterima Petani Jawa Timur Tahun 2009-2013…………………………..…………….

II-72

Tabel 2.80

Indeks harga yang dibayar Petani Jawa Timur Tahun 2009-2013…………………………………………

II-72

Tabel 2.81

Nilai Tukar Petani Jawa Timur Tahun 2009-2013..

II-72

Tabel 2.82

Nilai Tukar Nelayan Jawa Timur Tahun 20122014…………………………………………………………

II-73

Tabel 2.83

Produksi Pertanian Tahun 2011-2015………………

II-74

Tabel 2.84

Perkembangan Produksi Peternakan tahun 20112015………………………………………………………….

II-75

Tabel 2.85

Perkembangan Produksi Perkebunan Tahun 20112015………………………………………………………….

II-76

Tabel 2.86

Perkembangan Angka Kriminalitas Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………………………

II-80

Tabel 2.87

Jenis dan realisasi pajak Retribusi daerah Tahun 2015………………………………………………………….

II-81

Tabel 2.88

Jumlah Desa Menurut Status Desa Kabupaten Sumenep ……………………………………….………….

II-83

Tabel 2.89

Data Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan

II-84

xi


Kabupaten Sumenep 2015…………………………….. Tabel 2.90

Rasio Ketergantungan Penduduk Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………………………

Tabel 3.1

Rata-rata Pertumbuhan Realisasi Pendapatan Daerah Tahun 2011-2015 Kabupaten Sumenep...............................................................

III-4

Rata-rata Pertumbuhan Realisasi Belanja Daerah Tahun 2011 s/d Tahun 2015 Kabupaten Sumenep……………………………………………….…...

III-6

Rasio Belanja Langsung dan Belanja Tidak Langsung Kabupaten Sumenep Tahun 20112015..................................................................

III-7

Rasio Belanja Pegawai Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015...............................................

III-7

Realisasi Pembiayaan Daerah Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015.................................

III-9

Rata-rata Pertumbuhan Neraca Daerah Kabupaten Sumenep..........................................

III-12

Analisis Rasio Keuangan Kabupaten Sumenep…………………………………………............

III-15

Analisis Proporsi Belanja Aparatur terhadap Pengeluaran Kabupaten Sumene…………………….

III-20

Anggaran Belanja Pemenuhan Kebutuhan Aparatur Kabupaten Sumenep………………………..

III-20

Defisit Riil Anggaran Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…........................................................

III-23

Pengeluaran Periodik Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015...........................................................

III-24

Proyeksi Pendapatan Daerah Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021................................................

III-27

Tabel 3.2

Tabel 3.3

Tabel 3.4 Tabel 3.5 Tabel 3.6 Tabel 3.7 Tabel 3.8 Tabel 3.9 Tabel 3.10 Tabel 3.11

Tabel 3.12 Tabel 3.13

II-84

Proyeksi Belanja Daerah Tahun Anggaran 2016 III-29

xii


s/d 2021 Kabupaten Sumenep….......................... Tabel 3.14

Tabel 3.15 Tabel 3.16

Tabel 3.17 Tabel 5.1

Tabel 5.2 Tabel 6.1 Tabel 7.1 Tabel 8.1

Proyeksi Pengeluaran periodik Wajib, Mengikat dan Prioritas Utama Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021...........................................................

III-31

Proyeksi Pembiayaan Daerah Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021……….........................................

III-33

Kapasitas Riil Kemampuan Keuangan Daerah untuk Mendanai Pembangunan Daerah Kabupaten Sumenep...........................................

III-35

Rencana Penggunaan Kapasitas Riil Kemampuan Keuangan Daerah Kabupaten Sumenep……………

III-37

Keterkaitan Visi, Misi, Tujuan, Sasaran Pembangunan Jangka Menengah Kabupaten Sumenep 2016-2021............................................

V-9

Program Unggulan Bupati dan Wakil Bupati Sumenep Periode 2016-2021.................................

V-15

Strategi dan Arah Kebijakan Kabupaten Sumenep 2016-2021...........................................................

VI-6

Kebijakan Umum dan Program Pembangunan Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021.................

VII-7

Indikasi Rencana Program yang Disertai Kebutuhan Pendanaan Pemerintah Kabupaten Sumenep…………………………………………………….

VIII-2

Tabel 8.2

Indikasi Rencana Kebutuhan Belanja Tidak Langsung Beserta Pendanaan Tahun 2016-2021 Kabupaten Sumenep……………………………………..

VIII38

Tabel 9.1

Indikator Kinerja Utama Kabupaten Sumenep 2016-2021…………………………………………………..

IX-2

Tabel 9.2

Penetapan Indikator Kinerja Daerah terhadap Capaian Kinerja Penyelenggaraan Urusan pemerintahan Kabupaten Sumenep………………….

IX-5

xiii


DAFTAR GAMBAR

Peta Administrasi Wilayah kabupaten Sumenep.........................................................

II-2

Peta Kawasan Rawan Bencana Kabupaten Sumenep............................................................

II-16

Banyaknya Pegawai Negeri Sipil Menurut Jenis Kelamin dan Tingkat pendidikan di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Sumenep ....................

II-67

Gambar 2.4

Peta Orientasi Wilayah Per Kecamatan…………...

II-79

Gambar 4.1

Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………………………………..

IV-3

Tingkat Inflasi Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………………………………………….

IV-4

Perkembangan Indeks GINI Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 ….……………………

IV-5

Tingkat Kemiskinan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015……………………………………..

IV-5

Tingkat Pengangguran Terbuka Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015………………………..

IV-6

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015…………………………

IV-7

Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3

Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6

xiv


BUPATI SUMENEP PROVINSI JAWA TIMUR PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMENEP NOMOR : 4 TAHUN 2016 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH TAHUN 2016–2021 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SUMENEP, Menimbang :

bahwa untuk melaksanakan ketentuan dalam Pasal 264 ayat (1) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, perlu membentuk Peraturan Daerah tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2016-2021.

Mengingat :

1. 2.

3.

4.

5.

6.

Pasal 18 ayat (6) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 ; Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1950 tentang Pembentukan Provinsi Djawa Timur (Himpunan Peraturan-Peraturan Negara Tahun 1950), sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1965 tentang Pembentukan Perubahan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1950 (Himpunan Peraturan-Peraturan Negara Tahun 1950); Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Nomor 2286); Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Nomor 2286); Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 186, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4438); Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 20052025, Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 33, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4725);


7. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4725); 8. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4725); 9. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 61, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4846); 10. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 112, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5038); 11. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5059); 12. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5234); 13. Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 214 Nomor 7, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5495); 14. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5587) sebagaimana telah diubah beberapa kali, terakhir dengan UndangUndang Nomor 9 Tahun 2015 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 58, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5679); 15. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578); 16. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4585); 17. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 96, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4663);


18. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 97, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4664); 19. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817); 20. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 21); 21. Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2014 tentang Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4585) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 2015 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4585); 22. Peraturan Presiden Nomor 32 Tahun 2011 tentang Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia 2011-2025; 23. Peraturan Presiden Nomor 87 Tahun 2014 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan, (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 199); 24. Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2015 –2019 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 3); 25. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Peraturan Pemerintah Nomor 8Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 517); 26. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 80 Tahun 2015 tentang Pembentukan Produk Hukum Daerah (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 2036); 27. Peraturan Daerah Kabupaten Sumenep Nomor 12 Tahun 2013 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sumenep Tahun 2013-2033 (Lembaran Daerah Kabupaten Sumenep Tahun 2013 Nomor 10). Dengan Persetujuan Bersama DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN SUMENEP DAN BUPATI SUMENEP MEMUTUSKAN


Menetapkan

: PERATURAN DAERAH TENTANG PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH KABUPATEN SUMENEP TAHUN 2016-2021.

RENCANA DAERAH

BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan Daerah ini, yang dimaksud dengan : 1. Kabupaten adalah Kabupaten Sumenep; 2. Pemerintah Kabupaten adalah Pemerintah Kabupaten Sumenep; 3. Bupati adalah Bupati Sumenep; 4. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 yang selanjutnya disebut RPJP Nasional adalah dokumen perencanaan pembangunan nasional untuk periode waktu 20 (dua puluh) tahun terhitung sejak Tahun 2005 sampai dengan Tahun 2025; 5. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Sumenep Tahun 2005-2025 yang selanjutnya disebut RPJPD Kabupaten Sumenep adalah dokumen perencanaan pembangunan daerah untuk periode waktu 20 (dua puluh) Tahun terhitung sejak Tahun 2005 sampai dengan Tahun 2025; 6. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 yang selanjutnya disebut RPJMD Kabupaten Sumenep adalah dokumen perencanaan pembangunan daerah untuk periode waktu 5 (lima) tahun terhitung sejak Tahun 2016 sampai dengan Tahun 2021; 7. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sumenep yang selanjutnya disebut RTRW Kabupaten Sumenep adalah rencana umum tata ruang yang berfungsi sebagai kebijakan matra ruang pembangunan daerah ; 8. Rencana Kerja Pemerintah Daerah Kabupaten Sumenep yang selanjutnya disebut RKPD adalah dokumen perencanaan daerah untuk periode waktu 1 (satu) tahun atau disebut dengan Rencana Pembangunan Tahunan Daerah; 9. Rencana Strategis Satuan Kerja Perangkat Daerah yang selanjutnya disebut Renstra PD Kabupaten Sumenep adalah dokumen perencanaan pembangunan untuk periode waktu 5 (lima) tahun. BAB II KEDUDUKAN, VISI DAN MISI Pasal 2 RPJMD Kabupaten SumenepTahun 2016-2021 merupakan : a. penjabaran visi, misi dan program Kepala Daerah ke dalam strategi pembangunan daerah, kebijakan umum, program prioritas Kepala Daerah dan arah kebijakan keuangan daerah; b. dokumen perencanaan daerah yang memberikan arah sekaligus acuan bagi seluruh komponen pelaku pembangunan daerah dalam mewujudkan pembangunan daerah yang bekesinambungan.


Pasal 3 (1) Visi RPJMD merupakan rumusan keadaan yang diinginkan tercapai pada akhir periode perencanaan, yaitu SUPER MANTAP : Sumenep Makin Sejahtera, Dengan Pemerintahan Yang Mandiri, Agamis, Nasionalis, Transparan, Adil dan Profesional. (2) Keberhasilan pencapaian visi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditandai dengan peningkatan kesejahteraan sosial, pertumbuhan dan pemerataan ekonomi serta keberdayaan masyarakat dan kemampuan daya saing daerah. Pasal 4 Dalam rangka mencapai visi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2) ditetapkan misi pembangunan daerah yang terdiri dari : a. meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) melalui pendidikan, kesehatan dan pengentasan kemiskinan; b. mempercepat pembangunan infrastuktur wilayah kepulauan dan daratan yang didukung pengelolaan sumber daya alam serta lingkungan yang berkelanjutan; c. meningkatkan kemandirian perekonomian pedesaan dan perkotaan dengan memperhatikan potensi ekonomi lokal yang unggul atau berdaya saing tinggi; d. meningkatkan kultur dan tata kelola pemerintahan yang profesional, dan akuntabel; e. meningkatkan tata kehidupan masyarakat aman dan kondusif melalui partisipasi masyarakat serta stakeholder dalam proses pembangunan; f. meningkatkan dan mengembangkan nilai-nilai keagamaan dan budaya serta nasionalisme yang didukung kearifan lokal dalam kehidupan bermasyarakat. BAB III PROGRAM PEMBANGUNAN KABUPATEN SUMENEP Pasal 5 Program pembangunan Kabupaten Sumenep Tahun 20162021 dilaksanakan sebagai satu kesatuan sistem perencanaan pembangunan daerah. Pasal 6 (1) Dalam rangka menjaga kesinambungan rencana pembangunan daerah Kabupaten Sumenep, Bupati yang sedang memerintah pada tahun terakhir pemerintahannya diwajibkan menyusun RKPD Kabupaten Sumenep untuk tahun pertama periode pemerintahan Bupati berikutnya. (2) RKPD Kabupaten Sumenep sebagaimana dimaksud pada ayat (1) digunakan sebagai pedoman untuk penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah tahun pertama periode pemerintahan Bupati berikutnya.


Pasal 7 (1) RPJMD Kabupaten Sumenep sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (1) menjadi acuan dalam penyusunan Renstra PD Kabupaten Sumenep yang memuat visi, misi dan program Bupati Sumenep. (2) RPJMD Kabupaten Sumenep sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (2) menjadi acuan penyusunan Rencana Strategis Perangkat Daerah Kabupaten Sumenep. BAB IV SISTEMATIKA Pasal 8 Sistematika RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 meliputi : a. BAB I : PENDAHULUAN Memuat latar belakang, dasar hukum penyusunan, hubungan antar dokumen, maksud dan sistematika Dokumen RPJMD. b. BAB II : GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH Memuat dan menyajikan secara logis dasar-dasar analisis, gambaran umum kondisi daerah yang meliputi aspek geografi dan demografi serta indikator kinerja penyelenggaraan pemerintah daerah. c. BAB III : GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN Memuat kinerja keuangan masa lalu, kebijakan pengelolaan keuangan masa lalu,kerangka pendanaan dan kebijakan umum anggaran. d. BAB IV : ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS Memuat isu-isu strategis pembangunan daerah dan permasalahan kontektual daerah. e. BAB V : PENYAJIAN VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN Memuat visi, misi, tujuan dan sasaran yang akan dicapai dalam lima tahun kedepan. f. BAB VI : STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Memuat strategi yang dipilih dalam mencapai tujuan dan sasaran serta arah kebijakan dari setiap strategi terpilih. g. BAB VII : KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH Memuat arah kebijakan pembangunan berdasarkan strategi yang dipilih dengan target capaian indikator kinerja. Perlu disajikan penjelasan tentang hubungan antara program pembangunan daerah dengan indikator kinerja yang dipilih.


h. BAB VIII :

i.

BAB IX

:

k. BAB X

:

l.

:

BAB XI

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTASI KEBUTUHAN PENDANAAN Memuat hubungan urusan pemerintahan dengan SKPD terkait beserta program yang menjadi tanggung jawab SKPD serta pencapaian target indikator kinerja pada akhir periode perencanaan yang dibandingkan dengan pencapaian indikator kinerja pada awal periode perencanaan. PENETAPAN INDIKATOR KINERJA Memuat gambaran tentang ukuran keberhasilan pencapaian visi dan misi kepala daerah dan wakil kepala daerah pada akhir periode masa jabatan, serta akumulasi pencapaian indikator outcome program pembangunan daerah setiap tahun atau indikator capaian yang bersifat mandiri setiap tahun sehingga kondisi kinerja yang diinginkan pada akhir periode RPJMD dapat dicapai. PEDOMAN TRANSISI DAN KAIDAH PELAKSANAAN Memuat tentang Visi, Misi dan Program Kepala Daerah yang dalam penyusunannya diselaraskan dengan sasaran prioritas pembangunan nasional, arahkan kebijakan provinsi dan rencana pembangunan jangka panjang daerah yang seterusnya menjadi pedoman di dalam penyusunan Perubahan Renstra SKPD. PENUTUP Pasal 9

Penjabaran dari RPJMD Kabupaten Sumenep sebagaimana tercantum dalam Lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dengan Peraturan Daerah ini. BAB V PENGENDALIAN DAN EVALUASI Pasal 10 (1) Pemerintah Kabupaten Sumenep melakukan pengendalian dan evaluasi pelaksanaan RPJMD Kabupaten Sumenep. (2) Tata cara pengendalian dan evaluasi pelaksanaan RPJMD Kabupaten Sumenep sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan lebih lanjut dengan Peraturan Bupati Sumenep. (3) RPJMD Kabupaten Sumenep dapat ditinjau kembali setiap 1 (satu) tahun atau sewaktu-waktu sesuai dengan kebutuhan.


BAB VI PENUTUP Pasal 11 Peraturan Daerah diundangkan.

ini

mulai

berlaku

pada

tanggal

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Daerah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Daerah Kabupaten Sumenep.

Ditetapkan di : Sumenep pada tanggal : 21 September 2016 BUPATI SUMENEP

Dr. KH. A. BUSYRO KARIM, M.Si Diundangkan di : Sumenep pada tanggal : 21 September 2016 SEKRETARIS DAERAH KABUPATEN SUMENEP

Drs. HADI SOETARTO, M.Si Pembina Utama Madya NIP. 19580618 198107 1 002

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN SUMENEP TAHUN 2016 NOMOR 5 NOREG PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMENEP NOMOR 232-1/2016


BAB I PENDAHULUAN 1.1.

Latar Belakang

Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, mengamanatkan kepada Pemerintah Daerah untuk menyusun sejumlah dokumen perencanaan pembangunan daerah. Dokumen perencanaan pembangunan daerah tersebut meliputi: (1) Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) yang merupakan kebijakan pembangunan dengan jangka waktu 20 tahun; (2) Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) untuk jangka waktu 5 tahun; Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) untuk jangka waktu 1 tahun. Pada tanggal 9 Desember 2015 Kabupaten Sumenep telah menyelenggarakan Pemilihan Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah. Berdasarkan hasil Pilkada tersebut telah ditetapkan Kepala Daerah terpilih yaitu Dr. KH. Abuya Busyro Karim, M.Si dan Ahmad Fauzi, yang dilantik menjadi Bupati dan Wakil Bupati periode 2016-2021 pada tanggal 17 Februari 2016. Salah satu komponen yang penting dalam perencanaan pembangunan daerah adalah perencanaan pembangunan jangka menengah yang tertuang dalam bentuk Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD). Dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah telah diamanatkan bahwa setiap daerah Kabupaten/Kota wajib memiliki dokumen RPJMD yang ditetapkan melalui Peraturan Daerah. Selanjutnya berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah. Undang-Undang 23 Tahun 2014 yang dimaksud RPJMD merupakan penjabaran dari visi, misi, dan program kepala daerah yang memuat tujuan, sasaran, strategi, arah kebijakan, pembangunan daerah dan keuangan daerah, serta program Perangkat Daerah dan lintas Perangkat Daerah yang disertai dengan kerangka pendanaan bersifat indikatif untuk jangka waktu 5 (lima) tahun yang disusun dengan berpedoman pada RPJPD dan RPJMN. Selanjutnya, berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 bahwa RPJMD ditetapkan paling lambat 6 (enam) bulan setelah Kepala Daerah baru dilantik. Penyusunan kajian teknokratik RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021 memperhatikan Perda Nomor 09 tahun 2011 tentang RPJPD Kabupaten Sumenep Tahun 2005-2025. RPJMD tahun 2016-2021 merupakan penjabaran dari tahap III RPJPD Kabupaten Sumenep tahun 2005-2025. Di dalam RPJP tersebut Visi yang akan dicapai adalah Sumenep yang Sejahtera, Agamis dan Maju Mandiri. Dalam rangka mencapai visi ditetapkan misi pembangunan daerah yang terdiri dari: (a)

I-1


Penyediaan infrastruktur dan pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat untuk mencapai taraf penghidupan yang layak; (b) Pemberdayaan industri kecil, menengah dan koperasi menuju kemandirian usaha yang berpihak kepada masyarakat; (c) Pengembangan fasilitas pelayanan publik terutama di bidang kesehatan, pendidikan serta pelayanan adminsitrasi kependudukan dan perijinan yang berkualitas, murah, terjangkau kebutuhan masyarakat; (d) Peningkatan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia atas dasar kemampuan intelekual dan keterampilan serta keimananan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa; (e) Pengembangan sistem dan aparatur pemerintahan yang profesional, berkompeten, transparan dan memiliki akuntabilitas; (f) Pemanfaatan dan pemberdayaan potensi sumber daya alam, termasuk sektor pariwisata yang berwawasan lingkungan. Selain RPJPD, penyusunan RPJMD juga memperhatikan Rencana Tata Ruang Wilayah (Peraturan Daerah Nomor 12 tahun 2013 tentang RTRW Kabupaten Sumenep tahun 2013-2033). Setiap kebijakan pembangunan harus memperhatikan rencana struktur ruang, rencana pola ruang, indikasi program pemanfaatan ruang yaitu program pembangunan sektoral wilayah kota, program pengembangan wilayah kota dan program pengembangan kawasan dan lingkungan strategis yang merupakan kewenangan pemerintah daerah. Selain itu penyusunan RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 berpedoman juga kepada RPJP Nasional, RPJM Nasional tahun 2015-2019, RPJMD Provinsi Jawa Timur tahun 2014-2019 dan RTRW Provinsi Jawa Timur Tahun 20112031. RPJMD selanjutnya menjadi acuan untuk membuat Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD). RKPD merupakan perencanan tahunan yang memuat rancangan kerangka ekonomi daerah, prioritas pembangunan daerah, rencana kerja dan pendanaannya. RPJMD juga menjadi pedoman dalam penyusunan Rencana Strategis (Renstra) Perangkat Daerah, yaitu dokumen perencanaan Perangkat Daerah 5 (lima) tahunan yang memuat visi, misi, tujuan, strategi, kebijakan, program dan kegiatan pembangunan yang disusun sesuai dengan tugas pokok dan fungsi Perangkat Daerah serta bersifat indikatif. Setiap Perangkat Daerah dilingkup Pemerintahan Kabupaten Sumenep selanjutnya menjabarkan Renstra tersebut ke dalam Rencana Kerja (Renja) Perangkat Daerah. Dengan demikian, RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016–2021dapat dikatakan sebagai hulu dari seluruh alur pelaksanaan pembangunan yang wajib dijadikan pedoman bagi seluruh stakeholders yang terkait dengan pembangunan di Kabupaten Sumenep. Pendekatan yang dipergunakan dalam penyusunan RPJMD adalah: politik, teknokratik, partisipatif, atas-bawah (top-down), bawah-atas (bottom-up). Pendekatan politik adalah pendekatan perencanaan pembangunan yang berasal dari proses politik. Rencana pembangunan merupakan penjabaran dari agenda-agenda yang ditawarkan Presiden/Kepala Daerah pada saat kampanye ke dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah. Perencanaan dengan

I-2


pendekatan teknokratik, bahwa perencanaan pembangunan dilaksanakan dengan menggunakan metode dan kerangka berpikir ilmiah oleh lembaga atau satuan kerja yang secara fungsional bertugas untuk itu. Perencanaan dengan menggunakan pendekatan partisipatif dilaksanakan dengan melibatkan semua pihak yang berkepentingan (stakeholders) terhadap pembangunan. Keterlibatan stakeholders dimaksudkan untuk mendapatkan aspirasi dan menciptakan rasa memiliki. Sedangkan pendekatan atas-bawah dan bawah-atas dalam perencanaan dilaksanakan menurut jenjang pemerintahan. Dokumen rencana hasil proses perencanaan atas-bawah dan bawah-atas diselaraskan melalui musyawarah perencanaan pembangunan daerah. 1.2.

Dasar Hukum Penyusunan

Landasan hukum penyusunan dan penetapan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Sumenep 2016-2021 adalah: 1. Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1959 Nomor 75); 2. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 75, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3851); 3. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286); 4. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355); 5. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4483); 6. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 33, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4700); 7. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4725); 8. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 61, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4846); 9. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan

I-3


Publik (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor112, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5038); 10. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5234); 11. Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 214 Nomor 7, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5495); 12. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 60, Tambahan lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3839, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 224); 13. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578); 14. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4585); 15. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 96, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4663); 16. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 97, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4664); 17. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817); 18. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional; 19. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 21); 20. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 2015 tentang Perubahan Atas peraturan pemerintah Nomor 43 Tahun 2014 tentang Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa

I-4


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 150, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4585); 21. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2016 Tentang Perangkat Daerah; 22. Peraturan Presiden Nomor 32 Tahun 2011 tentang Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia 2011-2025; 23. Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 20152019 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 3); 24. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 517); 25. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 1 Tahun 2009 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Tahun 2005-2025; 26. Peraturan Daerah Nomor 9 Tahun 2011 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Sumenep 2010-2025 (Lembaran Daerah Kabupaten Sumenep Tahun 2011 Nomor 9); 27. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 5 tahun 2012 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi 2011—2031; 28. Peraturan Daerah Kabupaten Sumenep Nomor 12 Tahun 2013 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sumenep Tahun 2013-2033 (Lembaran Daerah Kabupaten Sumenep Tahun 2013 Nomor 10). 29. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 3 Tahun 2014 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Provinsi Jawa Timur 2014-2019; 1.3.

Hubungan Antar Dokumen

Keterkaitan dalam kerangka menjaga konsistensi dan sinergitas antara Visi dalam RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021 dengan Nawacita Bapak Presiden RI termasuk dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Provinsi Jawa Timur, termasuk dengan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Sumenep. Berikut ini akan ditampilkan perbandingan unsur–unsur keterkaitan antara dokumen perencanaan pada Visi sebagaimana tabel berikut ini.

I-5


1.3.1.Perbandingan Visi antar Dokumen Perencanaan Tabel 1.1. Perbandingan Visi RPJMD dengan RPJPN, RPJMN, RPJPD Provinsi, RPJMD Provinsi dan RPJPD Kab. Sumenep DOKUMEN PERENCANAAN RPJPN Tahun 2005-2025

PERBANDINGAN VISI “INDONESIA YANG MAJU, MANDIRI, ADIL DAN MAKMUR”

RPJMN Tahun 2014-2019

“TERWUJUDNYA INDONESIA YANG BERDAULAT, MANDIRI, DAN BERKEPRIBADIAN BERLANDASKAN GOTONG-ROYONG”

RPJPD Provinsi Jawa Tahun 2005-2025

Timur

“MEWUJUDKAN PROVINSI JAWA TIMUR PUSAT AGROBISNIS TERKEMUKA, BERDAYA SAING GLOBAL DAN BERKELANJUTAN SEBAGAI LANDASAN BAGI TAHAP PEMBANGUNAN BERIKUTNYA MENUJU MASYARAKAT ADIL DAN MAKMUR DALAM NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA BERDASARKAN PANCASILA DAN UNDANG-UNDANG DASAR NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN1945”

RPJMD Provinsi Jawa Timur 2013-2018

“JAWA TIMUR LEBIH SEJAHTERA, BERKEADILAN, MANDIRI, BERDAYA SAING, DAN BERAKHLAK

RPJPD Kabupaten Tahun 2005-2025

Sumenep

“SUMENEP YANG SEJAHTERA AGAMIS DAN MAJU MANDIRI”

RPJMD Kabupaten Tahun 2016-2021

Sumenep

”SUMENEP MAKIN SEJAHTERA DENGAN PEMERINTAHAN YANG MANDIRI,AGAMIS, NASIONALIS, TRANSPARAN DAN PROFESIONAL”

1.3.2. Keterkaitan Visi Dan Misi Kepala Daerah Dengan Nawa Cita Dalam rangka mewujudkan Visi, maka disusun Misi yaitu rumusan umum mengenai upaya-upaya yang akan dilaksanakan untuk mewujudkan Visi. Misi disusun dalam rangka mengimplementasikan langkah-langkah yang akan dilakukan dalam mewujudkan visi yang telah dipaparkan diatas. Rumusan misi merupakan penggambaran visi yang ingin dicapai dan menguraikan upaya-upaya apa yang harus dilakukan. Rumusan misi disusun untuk memberikan kerangka bagi tujuan dan sasaran serta arah kebijakan yang ingin dicapai dan menentukan jalan yang akan ditempuh untuk mencapai visi. Rumusan misi disusun dengan memperhatikan faktor-faktor lingkungan strategis, baik eksternal dan internal yang mempengaruhi serta kekuatan, kelemahan, peluang dan tantangan yang ada dalam pembangunan daerah. Misi disusun untuk memperjelas jalan atau langkah yang akan dilakukan dalam rangka mencapai perwujudan visi. Visi tersebut dilaksanakan dengan 6 (enam ) Misi yaitu : 1. Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) Pendidikan, Kesehatan dan Pengentasan Kemiskinan

Melalui

I-6


2. Mempercepat Pembangunan Infrastruktur Wilayah Kepulauan dan Daratan yang Didukung Pengelolaan Sumber Daya Alam serta Lingkungan. 3. Meningkatkan Kemandirian Perekonomian Pedesaan dan Perkotaan dengan Memperhatikan Potensi Ekonomi Lokal yang Unggul Berdaya Saing Tinggi. 4. Meningkatkan Kultur dan Tata Kelola Pemerintahan yang Profesional dan Accountable 5. Meningkatkan Tata Kelola Kehidupan Masyarakat Aman dan Kondusif Melalui Partisipasi Masyarakat serta Stakeholder Dalam Proses Pembangunan 6. Meningkatkan dan mengembangkan nilai-nilai keagamaan, budaya serta nasionalisme yang didukung kearifan lokal dalam kehidupan masyarakat Tabel. 1.2. Keterkaitan Visi dan Misi Kepala Daerah dengan Nawa Cita VISI

” SUMENEP MAKIN SEJAHTERA DENGAN PEMERINTAHAN YANG MANDIRI,AGAMIS, NASIONALIS, TRANSPARAN DAN PROFESIONAL”

MISI

NAWA CITA/JALAN PERUBAHAN JOKOWI-JK

1

Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) Melalui Pendidikan, Kesehatan dan Pengentasan Kemiskinan

MENINGKATKAN KUALITAS HIDUP MANUSIA ,

2

Mempercepat Pembangunan Infrastruktur Wilayah Kepulauan dan Daratan yang Didukung Pengelolaan SDA serta Lingkungan.

3

Meningkatkan Kemandirian Perekonomian Pedesaan dan Perkotaan dengan Memperhatikan Potensi Ekonomi Lokal yang Unggul Berdaya Saing Tinggi

MEMBANGUN INDONESIA DARI PINGGIRAN DG. MEMPERKUAT DAERAH DAN DESA DLM KERANGKA NEGARA KESATUAN, MEWUJUDKAN KEMANDIRIAN EKONOMI DG MENGGERAKKAN SEKTOR STRATEGIS EKONOMI DOMESTIK

4

Meningkatkan Kultur dan Tata Kelola Pemerintahan yang Profesional dan Accountable

MEMBANGUN TATA KELOLA PEMERINTAHAN YANG BERSIH, EFEKTIF, DEMOKRATIS, DAN TERPERCAYA

I-7


VISI

MISI

NAWA CITA/JALAN PERUBAHAN JOKOWI-JK

5

Meningkatkan Tata Kelola Kehidupan Masyarakat Aman dan Kondusif Melalui Partisipasi Masyarakat serta Stakeholder Dalam Proses Pembangunan

6

Meningkatkan dan mengembangkan nilai-nilai keagamaan, budaya serta nasionalisme yang didukung kearifan lokal dalam kehidupan masyarakat

MEMPERTEGUH KEBHINEKAAN DAN MEMPERKUAT RESTORASI SOSIAL, MELAKUKAN REVOLUSI KARAKTER BANGSA

Tabel 1.3. Keterkaitan Misi RPJMD dengan Nawacita, RPJMN, RPJMD Provinsi Jawa Timur dan RPJPD Kabupaten Sumenep KETERKAITAN NO

MISI RPJMD

1.

Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) Melalui Pendidikan, Kesehatan dan Pengentasan Kemiskinan

2.

3.

RPJMN

RPJMD Provinsi Jawa Timur

Mendukung NAWA CITA Nomor 5

Mendukung Misi RPJMN Nomor 2 dan 4

Mendukung Misi RPJMD Provinsi Jawa Timur Nomor 1

Mendukung Misi RPJPD Kabupaten Sumenep Nomor 1 dan 2

Mempercepat Pembangunan Infrastruktur Wilayah Kepulauan dan Daratan yang Didukung Pengelolaan SDA serta Lingkungan

Mendukung NAWA CITA Nomor 3 dan 7

Mendukung Misi RPJMN Nomor 5

Mendukung Misi RPJMD Provinsi Jawa Timur Nomor 2

Mendukung Misi RPJPD Kabupaten Sumenep Nomor1

Meningkatkan Kemandirian Perekonomian Pedesaan dan Perkotaan dengan Memperhatikan Potensi Ekonomi

Mendukung NAWA CITA Nomor 3 , 7

Mendukung Misi RPJMN Nomor 1 dan 5

Mendukung Misi RPJMD Provinsi Jawa Timur Nomor 2

Mendukung Misi RPJPD Kabupaten Sumenep Nomor 2 dan 6

NAWA CITA

RPJPD Kab. Sumenep

I-8


KETERKAITAN NO

MISI RPJMD

NAWA CITA

RPJMN

RPJMD Provinsi Jawa Timur

RPJPD Kab. Sumenep

Lokal yang Unggul Berdaya Saing Tinggi 4.

Meningkatkan Kultur dan Tata Kelola Pemerintahan yang Profesional dan Accountable

Mendukung NAWA CITA Nomor 2 dan 8

Mendukung Misi RPJMN Nomor 2 dan 5

Mendukung Misi RPJMD Provinsi Jawa Timur Nomor 4

Mendukung Misi RPJPD Kabupaten Sumenep Nomor 3 dan 5

5.

Meningkatkan Tata Kelola Kehidupan Masyarakat Aman dan Kondusif Melalui Partisipasi Masyarakat serta Stakeholder Dalam Proses Pembangunan

Mendukung NAWA CITA Nomor 2

Mendukung Misi RPJMN Nomor 1 2, dan 5

Mendukung Misi RPJMD Provinsi Jawa Timur Nomor 4

Mendukung Misi RPJPD Kabupaten Sumenep Nomor 3

6.

Meningkatkan dan mengembangkan nilai-nilai keagamaan, budaya serta nasionalisme yang didukung kearifan lokal dalam kehidupan masyarakat

Mendukung NAWA CITA Nomor 8 dan 9

Mendukung Misi RPJMN Nomor 2 dan 7

Mendukung Misi RPJMD Provinsi Jawa Timur Nomor 5

Mendukung Misi RPJPD Kabupaten Sumenep Nomor 4

Dalam tabel Keterkaitan Misi antara Dokumen RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021 dengan Nawa Cita Presiden Jokowi , RPJMN tahun 2015-2019, RPJMD Provinsi Jawa Timur tahun 2014-2019 serta RPJPD Kabupaten Sumenep tahun 2005 tahun 2025 dapat dijelaskan sebagai berikut ; 1. Misi Pertama dalam RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021 adalah Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia melalui Pendidikan, Kesehatan dan Pengentasan Kemiskinan, sangat terkait dengan Nawa Cita Presiden Jokowi khususnya pada Cita ke 5 yaitu peningkatan kualitas hidup manusia melalui pendidikan dan kesejahteraan masyarakat sehingga masyarakat dapat memiliki kemandirian ekonomi dalam rangka mengurangi kemiskinan, sedangkan keterkaitan dengan RPJMN dengan misi nomor 2 dan 4 yaitu Mewujudkan masyarakat maju, berkeseimbangan dan demokratis berlandaskan negara hukum serta dengan mewujudkan kualitas hidup manusia yang tinggi, maju dan sejahtera. Sedangkan dengan RPJMD Provinsi Jawa Timur terkait dengan misi 1 yaitu meningkatkan kesejahteraan rakyat yang berkadilan, terutama berkenaan dengan pemenuhan kebutuhan pelayanan dasar

I-9


masyarakat seperti, kesehatan pendidikan dan pengentasan kemiskinan. Sedangkan dengan Dokumen RPJPD Kabupaten Sumenep terkait dengan Misi ke 1 dan ke 2 yaitu Penyediaan Infrastruktur dan pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat untuk mencapai taraf penghidupan yang layak serta dengan meningkatkan pemberdayaan industri kecil dan menengah serta koperasi menuju kemandirian usaha yang berpihak kepada masyarakat. 2. Misi Kedua dalam RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021 adalah Mempercepat Pembangunan Infrastruktur Wilayah Kepulauan dan Daratan yang didukung Pengelolaan SDA serta Lingkungan, sangat terkait dengan Nawacita Presiden Jokowi dengan Cita ke 3 dan ke 7 yaitu Membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan serta mewujudkan kemandiran ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik. Sedangkan dengan RPJMN terkait dengan Misi ke 5 yaitu Mewujudkan bangsa yang berdaya saing. Keterkaitan dalam RPJMD Provinsi Jawa Timur yaitu dengan Misi ke 2 yaitu meningkatkan pembangunan ekonomi yang inklusif, mandiri, dan berdaya saing, berbasis agrobisnis/agroindustri dan industrialisasi, sedangkan dengan RPJPD Kabupaten Sumenep terkait dengan Misi ke 1 yaitu Penyediaan infrastruktur dan pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat untuk mencapai taraf penghidupan yang layak. 3. Misi Ketiga dalam RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021 adalah Meningkatkan Kemandirian Perekonomian Pedesaan dan Perkotaan dengan Memperhatikan Potensi Ekonomi Lokal yang Unggul Berdaya Saing Tinggi, dengan Nawacita Presiden Jokowi terkait dengan Cita ke 3 dan ke 7 yaitu Membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan serta mewujudkan kemandiran ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik sedangkan RPJMN terkait dengan misi 1 dan misi 5 yaitu Mewujudkan keamanan nasional yang mampu menjaga kedaultan wilayah, menopang kemandirian ekonomi dengan mengamnkan sumber daya maritim dan mencerminkan kepribadian indonesia sebagai negara kepulauan serta mewujudkan bangsa yang berdaya saing. Keterkaitan dengan RPJMD Provinsi Jawa Timur dengan Misi ke 2 yaitu meningkatkan pembangunan ekonomi yang inklusif, mandiri, dan berdaya saing, berbasis agrobisnis/agroindustri dan industrialisasi sedangkan dengan RPJPD Kabupaten Sumenep terkait dengan Misi ke 2 dan 6 yaitu meningkatkan pemberdayaan industri kecil dan menengah serta koperasi menuju kemandirian usaha yang berpihak kepada masyarakat, dan Pemanfaatan serta pemberdayaan potensi sumber daya alam, termasuk sektor pariwisata yang berwawasan lingkungan. 4. Misi Keempat dalam RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021 adalah Meningkatkan Kultur dan Tata Kelola Pemerintahan yang Profesional dan Accountable dengan Nawacita Presiden Jokowi

I-10


terkait dengan Cita ke 2 dan 8 yaitu Membangun tata kelola pemerintahan yang bersih, efektif dan demokratis dan terpercaya serta melakukan Revolusi karakter bangsa. Sedangkan dengan Dokumen RPJMN terkait dengan misi 2 dan 5 yaitu mewujudkan masyarakat maju, berkeseimbangan dan demokratis serta dengan Mewujudkan bangsa yang berdaya saing. Dengan RPJMD Provinsi Jawa Timur terkait dengan Misi ke 4 yaitu Meningkatkan reformasi birokrasi dan pelayanan publik. Sedangkan dengan RPJPD Kabupaten Sumenep terkait dengan Misi 3 dan 5 yaitu Pengembangan fasilitas pelayanan publik, terutama bidang kesehatan, pendidikan dan pelayanan administrasi kependudukan dan perijinan yang berkualitas, murah dan menjangkau kebutuhan masyarakat serta Pengembangan Sistem aparatur pemerintahan yang profesional, berkompeten, transparan dan memiliki akuntabilitas. 5. Misi Kelima dalam RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021 adalah Meningkatkan Tata Kelola Kehidupan Masyarakat Aman dan Kondusif Melalui Partisipasi Masyarakat serta Stakeholder Dalam Proses Pembangunandengan Nawacita Presiden Jokowi terkait dengan Cita ke ke 2 yaitu Membangun tata kelola pemerintahan yang bersih, efektif dan demokratis dan terpercaya. Sedangkan dengan RPJMN terkait pada misi ke 2 dan ke 5 yaitu Mewujudkan masyarakat yang maju, berkeseimbangan dan demokratis berlandaskan Negara hukum dan Mewujudkan bangsa yang berdaya saing. Dengan RPJMD Provinsi Jawa Timur terkait dengan Misi ke 4 yaitu Meningkatkan reformasi birokrasi dan pelayanan publik hal ini berkenaan peningkatan tata kelola pemerintahan yang baik (good governance) dan tata pemerintahan yang bersih, serta profesionalisme pelayanan publik. Sedangkan keterkaitan dengan RPJPD Kabupaten Sumenep dengan misi 3 yaitu Pengembangan fasilitas pelayanan publik, terutama bidang kesehatan, pendidikan dan pelayanan administrasi kependudukan dan perijinan yang berkualitas, murah dan menjangkau kebutuhan masyarakat 6. Misi Keenam dalam RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021 adalah Meningkatkan dan mengembangkan nilai-nilai keagamaan, budaya serta nasionalisme yang didukung kearifan lokal dalam kehidupan masyarakat. Dengan Nawacita Presiden Jokowi terkait dengan Cita ke ke 8 dan 9 yaitu Melakukan revolusi karakter bangsa dan memperteguh kebhinekaan serta memperkuat restorasi sosial Indonesia. Sedangkan dengan RPJMN terkait dengan misi ke 2 dan 7 yaitu mewujudkan masyarakat maju, berkeseimbangan dan demokratis berlandaskan Negara hukum. Sedangkan dengan RPJMD Provinsi Jawa Timur tekait dengan Misi ke 5 yaitu Meningkatkan kualitas kesalehan sosial dan harmoni sosial. Hal ini dilaksanakan melalui peningkatan kualitas kehidupan beragama, sekaligus merevitalisasi budaya dan tradisi yang merupakan kearifan lokal sebagai bagian dari upaya membangun karakter bangsa dan harmoni sasial. Sedangkan dengan RPMJD Kabupaten Sumenep terkait dengan Misi ke 4 yaitu peningkatan pendidikan dan pelatihan sumber daya

I-11


manusia atas dasar kemampuan intelektual dan keterampilan serta keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. 1.3.3 Keterkaitan RTRW Kabupaten Sumenep Dengan RPJMD Kabupaten Sumenep. Tabel 1.4. Keterkaitan RTRW Kabupaten Sumenep Dengan RPJMD Kabupaten Sumenep No 1

Dokumen RTRW 2013-2033

Dokumen RPJMD 2016-2021

Mewujudkan ruang wilayah Kabupaten Sumenep sebagai pusat kawasan minapolitan yang didukung dengan pengembangan kawasan agropolitan, pariwisata dan industry. a. Pengembangan Minapolitan

Kawasan

b. Pengembangan Agropolitan

Kawasan

c. Pengembangan dan peningkatan kawasan pariwisata d. Pengembangan Kegiatan Industri e. Peningkatan Kualitas dan Jangkauan prasarana dan sarana wilayah

f. Pengendalian lindung

fungsi

kawasan

g. Peningkatan kualitas lingkungan

- Program Pengembangan Kawasan Budidaya Laut, Air Payau dan Air Tawar - Program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Pesisir - Program Pengembangan Sarana dan Prasarana Perikanan - Program Peningkatan Kesejahteraan Petani - Program Peningkatan Ketahanan Pangan Pertanian / Perkebunan - Program peningkatan produksi pertanian - Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata - Program Pengembangan Destinasi Pariwisata - Program Pengembangan Industri Kecil dan Menengah. - Program Pembangunan, Jalan dan Jembatan dan program rehabilitasi/pemeliharaan jalan dan jembatan - Program Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana dan Fasilitas LLAJ dan Program Peningkatan dan Pengamanan Lalu Lintas - Program Peningkatan Pelayanan Angkutan - Program Pembinaan dan Pengembangan Bidang Energi Ketenagalistrikan - Program Pengembangan Komunikasi dan Media Massa - Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan - Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup - Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam - Program Pengembangan kinerja

I-12


No

Dokumen RTRW 2013-2033 hidup dan dan resiko bencana

Dokumen RPJMD 2016-2021

pengurangan

pengelolaan air minum dan air limbah - Program Pemanfaatan Ruang - Program Pengendalian Banjir - Program Pencegahan dan kesiapsiagaan penanggulangan Bencana - Program pembangunan, peningkatan, rehabilitasi / pemeliharaan saluran drainase / gorong-gorong - Program Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi, Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya - Program Pengembangan Budidaya h. Pengembangan Kawasan budidaya Perikanan sesuai daya dukung lingkungan - Program Pengembangan Sistem penyuluhan Peikanan - Program Pengembangan Perikanan Tangkap - Program Pembangunan Sarana dan i. Pengembangan kawasan pesisir Prasarana Perhubungan dan pulau-pulau kecil j. Peningkatan fungsi kawasan pertahanan dan keamanan

1.4.

- Program Peningkatan Keamanan dan Kenyamanan Lingkungan - Program Pemeliharaan Kantrantibmas dan Pencegahan Tindak Kriminal - Program Kemitraan Pengembangan Wawasan Kebangsaan - Program Pemberdayaan Masyarakat Untuk Menjaga Ketertiban dan Keamanan

Sistematika Penulisan

RPJMD Kabupaten Sumenep 2016-2021 sebagai Dokumen Perencanaan Pembangunan Daerah, disusun dengan sistematika sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Mengemukakan mengenai gambaran umum penyusunan RPJMD agar substansi pada bab-bab berikutnya dapat dipahami dengan baik. BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH Bagian ini sangat penting untuk menjelaskan dan menyajikan secara logis dasar-dasar analisis, gambaran umum kondisi daerah yang meliputi aspek geografi dan demografi serta indikator kinerja penyelenggaraan pemerintah daerah. BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN Bab ini menyajikan gambaran hasil pengolahan data dan analisis terhadap pengelolaan keuangan daerah.

I-13


BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS Analisis isu-isu strategis merupakan salah satu bagian terpenting dokumen RPJMD karena menjadi dasar utama visi dan misi pembangunan jangka menengah. Oleh karena itu, penyajian analisis ini harus dapat menjelaskan butir-butir penting isu-isu strategis yang akan menentukan kinerja pembangunan dalam 5 (lima) tahun mendatang. Penyajian isu-isu strategis meliputi permasalahan pembangunan daerah dan isu strategis. BAB V PENYAJIAN VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN Menjelaskan visi, misi kepala daerah terpilih serta tujuan dan sasaran yang akan dicapai dalam lima tahun kedepan. BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Dalam bagian ini diuraikan strategi yang dipilih dalam mencapai tujuan dan sasaran serta arah kebijakan dari setiap strategi terpilih. BAB VII KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH Dalam bagian ini diuraikan hubungan antara kebijakan umum yang berisi arah kebijakan pembangunan berdasarkan strategi yang dipilih dengan target capaian indikator kinerja. Perlu disajikan penjelasan tentang hubungan antara program pembangunan daerah dengan indikator kinerja yang dipilih. BAB VIII INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN Dalam bagian ini diuraikan hubungan urusan pemerintah dengan Perangkat Daerah terkait beserta program yang menjadi tanggung jawab Perangkat Daerah. Pada bagian ini, disajikan pula pencapaian target indikator kinerja pada akhir periode perencanaan yang dibandingkan dengan pencapaian indikator kinerja pada awal periode perencanaan. BAB IX PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH Penetapan indikator kinerja daerah bertujuan untuk memberi gambaran tentang ukuran keberhasilan pencapaian visi dan misi kepala daerah dan wakil kepala daerah pada akhir periode masa jabatan. Hal ini ditunjukan dari akumulasi pencapaian indikator outcome program pembangunan daerah setiap tahun atau indikator capaian yang bersifat mandiri setiap tahun sehingga kondisi kinerja yang diinginkan pada akhir periode RPJMD dapat dicapai. BAB X PEDOMAN TRANSISI DAN KAIDAH PELAKSANAAN Pada bab ini memuat tentang Visi, Misi dan Program Kepala Daerah yang dalam penyusunannya diselaraskan dengan sasaran prioritas pembangunan nasional, arahkan kebijakan provinsi dan rencana pembangunan jangka panjang daerah yang seterusnya menjadi pedoman di dalam penyusunan Perubahan Renstra Perangkat Daerah.

I-14


BAB XI PENUTUP 1.5.

Maksud dan Tujuan

Maksud dari penyusunan RPJMD Kabupaten Sumenep 20162021 adalah memberikan pedoman bagi pemerintah, masyarakat dan pihak terkait lainnya dalam mencapai tujuan pembangunan Kabupaten Sumenep 2016-2021 sekaligus menentukan pilihan program pembangunan melalui strategi dan kebijakan yang sinergi dan berjenjang. Sedangkan tujuan RPJMD Kabupaten Sumenep 2016-2021 adalah sebagai berikut : a. Memberikan pedoman Pemerintah, masyarakat dan pihak terkait dalam melaksanakan program pembangunan daerah lima tahunan secara sinergi dan berjenjang b. Sebagai pertanggung jawaban pemerintah kepada masyarakat dalam melaksanakan program pembangunan melalui strategi dan kebijakan dalam mewujudkan kesejahteraan masyarakat c. Terwujudnya keselarasan dan konsistensi antara perencanaan jangka menengah dan perencanaan tahunan serta penganggaran program pembangunan daerah.

I-15


BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH 2.1. ASPEK GEOGRAFI DAN DEMOGRAFI 2.1.1. Karakteristik Lokasi dan Wilayah 1. Luas dan Batas Wilayah Administrasi Berdasarkan Peraturan Bupati Sumenep Nomor 11 Tahun 2006 tentang luas Wilayah Administrasi Pemerintah Kabupaten Sumenep, wilayah administrasi Kabupaten Sumenep seluas 2.093,47 km2 (209.347 Ha) terbagi menjadi 27 Wilayah Kecamatan, 330 Desa, 4 Kelurahan, 1.547 Dusun, 1.774 Rukun Warga (RW), 5.569 Rukun Tetangga (RT) dengan komposisi penyebarannya terdiri dari 260 Desa dan 4 kelurahan di wilayah daratan dan 70 Desa di wilayah kepulauan, dengan pembagian wilayah administrasi Kabupaten Sumenep menurut Kecamatan sebagaimana tabel berikut : Tabel 2.1 Pembagian Wilayah Administrasi Kabupaten Sumenep No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23.

Kecamatan Kota Sumenep Batuan Kalianget Manding Talango Bluto Saronggi Lenteng Giligenting Guluk-Guluk Ganding Pragaan Pasongsongan Ambunten Dasuk Rubaru Batang-Batang Batuputih Dungkek Gapura Gayam Nonggunong Ra’as

Jumlah Desa/Kel. Dusun 16 7 7 11 8 20 14 20 8 12 14 14 10 15 15 11 16 14 15 17 10 8 9

40 23 26 49 62 60 54 79 40 70 73 72 68 53 56 37 98 78 66 57 58 29 38

Luas (Km²) 27,84 27,10 30,19 68,88 50,27 51,25 67,71 71,41 30,32 59,57 53,97 57,84 119,03 50,54 64,50 84,46 80,36 112,31 63,35 65,78 88,40 40,08 38,90

II-1


No. 24. 25. 26. 27.

Kecamatan Masalembu Arjasa Kangayan Sapeken JUMLAH

Jumlah Desa/Kel. Dusun 4 11 19 156 9 46 11 48 334

1.547

Luas (Km²) 40,85 241,99 204,68 201,89 2.093,47

Sumber : Bagian Pemerintahan Desa Sekretariat Daerah Kabupaten Sumenep, 2015

Gambar 2.1 Peta Administrasi Wilayah Kabupaten Sumenep

Sumber : RTRW Kabupaten Sumenep 2013-2033

2. Geografis Secara geografis wilayah Kabupaten Sumenep berada di ujung timur Pulau Madura yang terletak pada koordinat diantara 113o32’54” - 116o16’48” Bujur Timur dan diantara 4o55’ - 7o24’ Lintang Selatan, dengan batas wilayah sebagai berikut : -

Sebelah Sebelah Sebelah Sebelah

Selatan Utara Barat Timur

:Selat Madura :Laut Jawa :Kabupaten Pamekasan :Laut Jawa dan Laut Flores

Wilayah Kabupaten Sumenep terbagi atas dua bagian wilayah yang terdiri dari : 1) Bagian Daratan dengan luas wilayah 1.146,93 Km2 (54,79%)

II-2


terbagi atas 18 (delapan belas) Kecamatan yang terdiri dari Kecamatan Kota Sumenep, Batuan, Lenteng, Ganding, GulukGuluk, Pragaan, Bluto, Saronggi, Kalianget, Gapura, Dungkek, Batang-Batang, Batuputih, Manding, Dasuk, Rubaru, Pasongsongan dan Ambunten. 2) Bagian Kepulauan dengan luas wilayah 946,54 Km2 (45,21%) terbagi atas 9 (sembilan) Kecamatan yang terdiri dari Kecamatan Talango, Nonggunong, Gayam, Ra’as, Masalembu, Sapeken, Kangayan, Arjasa dan Giligenting. Berdasarkan gugus kepulauan, Kabupaten Sumenep memiliki 126 Pulau yang tersebar membentuk gugusan pulau-pulau baik berpenghuni (48 Pulau) maupun tidak berpenghuni (78 Pulau), pulau yang terjauh di sebelah utara adalah Pulau Karamian yang terletak di Kecamatan Masalembu, dengan jarak 151 mil laut dari Pelabuhan Kalianget (lebih dekat dengan Kalimantan Selatan). Sedangkan Pulau yang paling Timur adalah Pulau Sakala yang terletak di Kecamatan Sapeken dengan jarak 165 mil laut dari Pelabuhan Kalianget (lebih dekat dengan Pulau Sulawesi). 3. Topografi Keadaan topografi Kabupaten Sumenep pada umumnya tergolong daerah daratan rendah dengan sedikit berbukit di sebagian wilayahnya. Kabupaten Sumenep secara umum berada pada ketinggian antara 0-500 meter diatas permukaan laut. Sedangkan sebagian lagi berada pada ketinggian antara 500-1000 meter diatas permukaan laut, sehingga ketinggian lahan di Kabupaten Sumenep dapat dikatagorikan menjadi 2 bagian, yaitu : 1) Wilayah dengan ketinggian 0-500 meter dpl seluas 208.697,40 Ha atau mencapai luasan sekitar 99,72% dari seluruh luas wilayah Kabupaten Sumenep 2) Wilayah yang memiliki ketinggian 500-1000 meter dpl mencapai luasan 578,42 Ha atau sekitar 0,28% dari seluruh luas wilayah Kabupaten Sumenep Selain ketinggian, kondisi topografi juga dapat dilihat dari kemiringan lahan. Kemiringan lahan merupakan salah satu faktor pentingyang perlu dilihat dalam aspek topografi, karena beberapa peruntukan lahan memerlukan persyaratan kemiringan lahan. Wilayah Kabupaten Sumenep dengan luas sekitar 2.093,47 Km2 (209.347 Ha), memiliki tingkat kemiringan lahan yang bervariasi antara lain: 1) Wilayah yang memiliki kemiringan antara 0-30% luasnya sekitar 1.613,29 Ha atau 77,51% 2) Wilayah yang memiliki kemiringan antara 30-60% luasnya sekitar 437,39 Ha atau 21,02%, kawasan ini dapat dijumpai pada kawasan perbukitan

II-3


3) Sedangkan luas wilayah yang memiliki kemiringan > 60% berupa area pegunungan dengan luasan sekitar 30,75 Ha atau 1,48% 4. Geologi dan Jenis Tanah Struktur tanah yang ada di Kabupaten Sumenep sebagian besar terdiri dari jenis tanah alluvial, mediteran, grumosol dan regosol. Sedangkan ciri fisik tanah di Kabupaten Sumenep dapat digolongkan sebagai berikut : 1) Alluvial Hodromorf dimana jenis tanah ini terdapat di kecamatan Saronggi dan Batang-batang 2) Alluvial Kelabu Kekuningan, dimana jenis tanah ini terdapat di kecamatan Kota Sumenep dan Saronggi 3) Jenis Tanah Litosol dimana jenis tanah ini terdapat di kecamatan Guluk-guluk dan Lenteng 4) Assosiasi Litosol dan Mediterian dimana jenis tanah ini terdapat di kecamatan Bluto, Saronggi dan Talango 5) Regusol Coklat Kekuninganjenis tanah ini terdapat di kecamatan Giligenting dan Gapura 6) Complek Brown Fores Litosol dan Mediterian dimana jenis tanah ini terdapat di kecamatan Pragaan, Ganding, Guluk-guluk, Saronggi, dan Ambunten 7) Grumosol Kelabu, dimana jenis tanah ini terdapat di kecamatan Ganding dan Kalianget 8) Complek Mediterian Grumosol, Regusol dan Litosol dimana jenis tanah ini terdapat di kecamatan Batuputih dan Gapura. 5. Hidrologi Potensi sungai di Kabupaten Sumenep tidak memiliki sungai besar yang ada hanyalah sungai-sungai kecil, antara lain Sungai Tambak Bukul, Sungai Saroka, Sungai Patrean, Sungai Ambat, Sungai Anjuk, Sungai Salagading, Sungai Bunlanjang, Kali Marengan yang bermuara di Selat Madura atau Laut Jawa. Sungai terpanjang adalah Sungai Saroka dengan panjang sungai utama 45,897 km dan memiliki debit air terbesar, yaitu 143,25 m3/det. 6. Klimatologi Kondisi klimatologi Kabupaten Sumenep umumnya beriklim panas dengan penyinaran matahari rata-rata dalam sebulan mencapai 79,28%. Penyinaran matahari tertinggi terjadi pada bulan Agustus dan Oktober 2015 sebesar 99,8%. Sedangkan suhu udara maksimal pada tahun 2015 terjadi pada bulan Nopember sebesar 35,80C, suhu udara minimum terjadi pada bulan Pebruari 2015 sebesar 25,20C. Penguapan tertinggi terjadi pada bulan Nopember 2015 sebesar 6,2 mm dan penguapan terendah terjadi pada bulan April 2015 sebesar 3,2 mm. Kecepatan angin tertinggi pada tahun

II-4


2015 terjadi pada bulan Januari sebesar 16 Knots atau 28,8 km/jam. Arah angin pada umumnya 42% berasal dari arah Barat Laut terjadi pada bulan Januari s/d April dan Desember 2015, berasal dari arah Timur sebesar 42% terjadi pada bulan Mei s/d Juli dan Nopember 2015. Sedangkan sisanya dari arah Tenggara sebesar 16% terjadi pada bulan Agustus, September dan Oktober 2015. Tekanan udara rata-rata dari Januari s/d Nopember 2015 sebesar 1010,13 mb/bulan. Curah hujan terendah terjadi bulan Agustus s/d Nopember 2015 bahkan tidak ada sama sekali. Dengan demikian setiap tahun hampir semua daerah Kabupaten Sumenep mengalami musim kering yang agak panjang dari daerah lain. 7. Penggunaan Lahan Wilayah Kabupaten Sumenep seluas 209.347 Ha terdiri atas kawasan lindung dan kawasan budidaya dengan luas penggunaan lahan terinci sebagai berikut : Tabel 2.2 Penggunaan Lahan Kabupaten Sumenep No. I a.

b.

II

Penggunaan Lahan Pertanian Lahan Sawah 1. Irigasi teknis 2. Irigasi setengah teknis 3. Irigasi sederhana 4. Irigasi Desa 5. Irigasi Tadah Hujan Lahan pertanian bukan sawah 1. Tegal/kebun 2. Ladang/Huma 3. Sementara Tidak diusahakan 4. Lainnya Lahan Bukan Pertanian 1. Rumah, bangunan dan hal sekitarnya 2. Hutan Negara 3. Rawa-rawa 4. Lainnya TOTAL

Luas (Ha) 168.673,96 25.681,96 4.650,44 1.837,95 2.028,73 173,00 16.991,84 142.992,00 117.341,00 2.388,00 5.058,00 18.205,00 40.673,04 18.680,00 21.207,00 48,00 738,04 209.347,00

Sumber : BPS Kabupaten Sumenep

Kondisi penggunaan lahan Kabupaten Sumenep didominasi oleh lahan pertanian bukan sawah berupa tegal/kebun/ladang sebesar 142.992,00 Ha dan kemudian disusul dengan lahan bukan pertanian berupa permukiman, hutan negara, rawa dan rumah bangunan sebesar 40.673,04 Ha. Dari kondisi tersebut bahwa ratarata penggunaan lahan pada wilayah ini sebagian besar belum terkelola dengan baik dimana tegalan dan ladang terlihat masih mendominasi dikarenakan untuk pemanfaatan lahan tersebut

II-5


tergantung pada ketersediaan air atau masih tergantung pada kondisi musim tertentu. Kawasan Lindung di Kabupaten Sumenep terdiri atas (1) Kawasan Hutan Lindung yang berada di wilayah Pulau Kangean Kecamatan Arjasa; (2) Kawasan Ruang Terbuka Hijau tersebar di Kabupaten Sumenep; (3) Kawasan Perlindungan Setempat; dan (4) Kawasan Sempadan Sungai. Kawasan budidaya terdiri atas (1) Kawasan peruntukan hutan produksi tersebar di Pulau Kangean, Pulau Paliat, Pulau Sepanjang dan wilayah daratan Kabupaten Sumenep; (2) Kawasan peruntukan hutan rakyat tersebar di Kecamatan Dasuk, Batuputih, Guluk-Guluk, rubaru, Gapura, Saronggi, Pragaan Gayam dan Nonggunong; (3) Kawasan Pertanian; (4) Kawasan Perkebunan di Rubaru, Ganding, Lenteng; (5) kawasan perikanan berada di Pasongsongan, Bluto, Saronggi, Dungkek, Batang-Batang, dan Kangean, (6) Kawasan Pertambangan Galian C di daerah Pasongsongan, Batuputih, Dasuk, dan Batang-Batang; (7) Kawasan Industri tersebar di Kabupaten Sumenep sesuai dengan potensi masing-masing wilayah; (8) Kawasan Pariwisata tersebar di Kabupaten Sumenep baik wisata budaya maupun wisata bahari. 2.1.2. Potensi Pengembangan Wilayah Berdasarkan karakteristik wilayah kabupaten Sumenep dapat diidentifikasi wilayah untuk dikembangkan sebagai kawasan budidaya, seperti 1) Pertanian; 2) Peternakan; 3) Perkebunan; 4) Perikanan dan Kelautan; 5) Perindustrian dan Perdagangan; 6) Pertambangan dan Energi; 7) Pariwisata. 1. Pertanian Berdasarkan peningkatan produksi hasil pertanian per tahunnya baik komoditas tanaman pangan maupun komoditas sayuran pada tahun 2011 - 2015 yang ditunjang juga oleh peningkatan luas areal pertanian, maka potensi pengembangan wilayah di bidang pertanian berdasarkan jumlah produksi komoditinya dapat dilihat secara terinci pada tabel 2.3 berikut ini.

II-6


Tabel 2.3 Potensi Pertanian Tahun 2011-2015 No A

Komoditi

Jumlah Produksi (Kuintal) 2012 2013 2014

2015

2011

2012

Luas Areal (Ha) 2013

2014

2015

Wilayah Sentra Produksi

Tanaman Pangan Padi (gabah)

B

2011

1.887.446,66

1.894.035,23

1.485.762,5

1.889.749,50

1.962.020,0

32.549

32.954

24.965

33.265

34.516

Jagung

4.314.633,4

4.328.518,4

3.826.407,71

3.976.005,8

4.183.860

152.826

144.175

141.041

139.934

143.753

Kacang Tanah

105.375,8

73.448,11

64.688,57

841.97,3

59.607,6

6.408

4.546

4.672

5.346

4.042

Kedelai

140.165,6

120.804,55

104.974,39

71.674,4

76.340,0

8.802

7.702

5.427

4.379

4.679

Kacang Hijau

213.717

144.195,1

109.286,23

128.453,3

160.661,6

13.281

8.894

7.327

8.678

11.514

Ubi Kayu

2.140.100,16

1.615.270,74

1.896.272,10

1.031.850,6

1.070.183,3

15.312

12.369

7.584

7.010

7.438

Ubi Jalar

6.652,14

4.871,38

7.666,73

2.733,6

4.042,7

118

93

97

45

61

9.015

16.355

25.369

15.947

26.017

122

198

334

235

372

4.549

5.019

2.760

2.373

902

69

79

71

42

101

61.094

65.076

50.138

42.848

12.496

1.026

95

1.255

777

1.333

7.951

11.416

8.099

8.221

4.931

121

128

132

108

98

3.345

3.965

3.067

4.130

1.383

39

59

44

44

45

5.543

4.425

7.135

9.754

2.630

78

62

105

73

76

4.873

4.795

1.420

153

130

143

113

140

Sayuran Bawang Merah Cabe Merah Cabe Rawit Ketimun Tomat Terong

Kacang 5.370 5.370 Panjang Sumber : BPS Kabupaten Sumenep, 2015

Arjasa, Gapura, Guluk-Guluk Batuputih, Pasongsongan, Lenteng Gapura, Dasuk, Nonggunong Guluk-Guluk, Ganding, Lenteng Saronggi, Bluto,Lenteng Saronggi, Dungkek, Manding Lenteng, Arjasa, Gapura Rubaru, Dasuk, Manding Rubaru, Gapura, Guluk-Guluk Ambunten, Gayam, Nonggunong Arjasa, Rubaru, Gayam Nonggunong, Manding, Batuan Batuan, Arjasa, Rubaru Arjasa, Batuan, Manding

II-7


2. Peternakan Sektor peternakan cenderung fluktuatif dari tahun 2011 sampai dengan tahun 2015 untuk semua jenis ternak baik dari jumlah populasi dan produksi yang dihasilkan. Pada tahun 2015 jumlah populasi ternak mengalami peningkatan jika dibandingkan tahun 2011, maka potensi pengembangan wilayah di bidang peternakan berdasarkan jumlah populasi jenis ternak dapat dilihat secara terinci pada tabel 2.4 berikut ini. Tabel 2.4 Potensi Peternakan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2012 No

Jenis Ternak

A

Ternak Besar

1

Sapi

2

Jumlah Populasi

Produksi Daging (Kg)

Wilayah Sentra Populasi

Produksi Telur (Kg)

2011

2012

2011

2012

2011

2012

357.038

360.862

2.661.361

2.689.865

-

-

Batuputih, Gayam, BatangBatang

Kuda

2.122

2.120

-

-

-

-

Arjasa, Kangayan, Talango

3

Kerbau

5.189

5.187

-

-

-

-

Arjasa, Kangayan, Sapeken

B

Ternak Kecil

1

Kambing

145.164

145.947

278.715

280.218

-

-

Gayam, Lenteng, Dungkek

2

Domba

37.411

37.628

65.469

65.849

-

-

Gayam, Nonggunong, Pragaan

3

Kelinci

2.422

2.593

-

-

-

-

Lenteng, Batuan, Manding

C

Unggas

1

Ayam Buras

767.609

769.359

557.284

558.555

322.396

323.131

2

Ayam Ras Pedaging

328.440

331.475

249.941

273.467

-

-

3

Ayam Ras Petelur

302.959

306.625

-

-

1.963.174

1.986.930

4

Itik

55.254

55.415

45.584

45.685

258.588

259.160

5

Itik Manila

12.015

12.066

9.943

9.947

20.041

20.111

Lenteng, Nonggunong, Gayam Lenteng, Pragaan, Pasongsongan Bluto, Saronggi, Ganding Lenteng, Saronggi, Nonggunong Lenteng, Ambunten, Nonggunong

Sumber : BPS Kabupaten Sumenep, 2012

II-8


A

Potensi Peternakan Kabupaten Sumenep Tahun 2013-2015 Jumlah Populasi Produksi Daging (Kg) Produksi Telur (Kg) Jenis Ternak 2013 2014 2015 2013 2014 2015 2013 2014 2015 Ternak Besar

1

Sapi

345.095

349.081

2

Kuda

2.126

2.137

3

Kerbau

5.027

5.039

B

Ternak Kecil

1

Kambing

146.835

2

Domba

3

Kelinci

C

Unggas

1

No

353.124

2.572.338

2.602.050

2.632.186

-

-

-

-

-

-

-

-

-

5.043

-

-

-

-

-

-

147.735

148.683

281.923

283.651

285.471

-

-

-

37.838

38.083

38.414

66.217

66.645

67.225

-

-

-

2.824

2.954

3.357

-

-

-

-

-

-

Ayam Buras

771.569

773.734

776.742

560.159

561.731

563.915

324.059

324.968

326.232

2

Ayam Ras Pedaging

111.630

112.965

114.850

460.474

465.981

473.756

-

-

-

3

Ayam Ras Petelur

310.077

313.472

319.703

255.814

258.614

263.755

2.009.299

2.012.694

2.071.675

4

Itik

55.483

55.738

56.027

45.818

46.019

46.222

259.913

260.854

262.206

5

Itik Manila

12.118

12.217

12.290

9.997

10.079

10.139

20.213

20.378

20.500

Sumber : Dinas Peternakan dan BPS Kabupaten Sumenep, 2015

Jika dilihat dari tabel diatas, untuk jenis ternak kecil (kambing, domba, kelinci) mengalami peningkatan dari jumlah populasi sebesar 184.997 ekor pada tahun 2011, naik menjadi sebesar 190.454 ekor pada tahun 2015. Untuk sapi dan kerbau cenderung mengalami penurunan dari jumlah populasi sebesar 362.227 ekor pada tahun 2011, menurun menjadi hanya menjadi 358.167 ekor pada tahun 2015. Sedangkan untuk jenis unggas mengalami penurunan dari jumlah populasi 1.466.277 ekor pada Tahun 2011, turun menjadi 1.279.612 ekor pada tahun 2015. Untuk ternak sapi mengalami penurunan dari jumlah produksi daging sebesar 2.661.361 kg pada tahun 2011 meningkat menjadi sebesar 2.632.186 kg pada tahun 2015. Jenis ternak kambing dan domba mengalami kenaikan dari jumlah produksi daging sebesar 344.184 kg pada tahun 2011 meningkat menjadi sebesar 352.696 kg pada tahun 2015. Jenis ternak unggas mengalami peningkatan dari jumlah produksi daging sebesar 862.752 kg pada tahun 2011 meningkat menjadi sebesar 1.357.787 kg pada tahun 2015. Jenis ternak unggas mengalami peningkatan dari jumlah produksi telur sebesar 2.564.199 kg pada tahun 2011 meningkat menjadi 2.680.613 kg pada tahun 2015.

II-9


3. Perkebunan Hasil produksi perkebunan Kabupaten Sumenep terdiri dari tembakau, jambu mente, cabe jamu dan kelapa. Hasil terbesar dari sektor perkebunan adalah dari hasil perkebunan kelapa. Berdasarkan jumlah produksi komoditi perkebunan di Kabupaten Sumenep, maka potensi pengembangan wilayah di bidang perkebunan dapat dilihat secara terinci pada tabel 2.5 berikut ini. Tabel 2.5 Potensi Perkebunan di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2012 No

KOMODITI

LUAS LAHAN (Ha)

PRODUKSI (Ton)

2011

2012

2011

2012

PEMASARAN

1

Tembakau

17.293,86

23.413,00

9.246,88

13.471,42

Pabrik Rokok Jawa dan Madura

2

Jambu Mente

9.595,91

9.652,62

3.097,02

3.469,37

Lokal, Surabaya

3

Cabe Jamu

2.379,35

2.398,89

8.336,59

8.671,22

Jawa

4

Kelapa

50.733,17

50.788,87

36.342,92

36.557,30

Surabaya, Lokal

WILAYAH SENTRA PRODUKSI Pasongsongan, Ganding, Gulukguluk, Lenteng Dasuk, Rubaru, Batuputih Bluto, Ganding, Lenteng Dungkek, Raas, Sapeken, Masalembu, Ganding

Sumber : BPS dan Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Sumenep, 2015

Potensi Perkebunan di Kabupaten Sumenep Tahun 2013-2015 LUAS LAHAN (Ha) No

KOMODITI

1

Tembakau

2

Jambu Mente

3

Cabe Jamu

4

Kelapa

PRODUKSI (Ton) 2015

PEMASARAN

2013

2014

2015

2013

2014

7.158,28

16.260,77

14.366,69

3.229,67

9.429,74

9.244,92

Pabrik Rokok Jawa dan Madura

10.097,63

10.897,63

10.912,63

3.469,76

4.430,48

4.974,31

Lokal, Surabaya

2.451,89

2.501,89

2.517,39

8.671,58

9.468,71

9.868,69

Jawa

51.021,87

51.129,37

51.171,97

36.184,05

40.610,70

42.442,92

Surabaya, Lokal

WILAYAH SENTRA PRODUKSI Pasongsongan, Ganding, Guluk-guluk, Lenteng Dasuk, Rubaru, Batuputih Bluto, Ganding, Lenteng Dungkek,Raas, Sapeken, Masalembu, Ganding

Sumber : BPS dan Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Sumenep, 2015

Potensi hasil perkebunan kelapa dalam kurun waktu 5 tahun merupakan yang terbesar di Kabupaten Sumenep yaitu mencapai sebesar 36.342,92 Ton pada tahun 2011 dan meningkat hingga mencapai sebesar 42.442,92 Ton pada Tahun 2015. Sedangkan luas lahan produksi sebesar 50.733,17 Ha pada tahun 2011 dan 51.171,97 Ha pada tahun 2015 sehingga produktifitas produksi kelapa mencapai 1.235,35 Ton/Ha/tahun. Potensi hasil perkebunan tembakau mencapai 9.246,88 Ton pada tahun 2011 dan menurun dengan produksi sebesar 9.244,92

II-10


Ton pada tahun 2015. Luas lahan produksi sebesar 17.293,86 Ha pada tahun 2011 dan 14.366,69 Ha pada tahun 2015. Potensi hasil perkebunan jambu mente mencapai 3.097,02 Ton pada tahun 2011 dan meningkat hingga sebesar 4.974,31 Ton pada tahun 2015. Luas lahan produksi sebesar 9.595,91 Ha pada tahun 2011 dan 10.912,63 Ha pada tahun 2015. Potensi hasil perkebunan cabe jamu mencapai 8.336,59 Ton pada tahun 2011 dan meningkat hingga mencapai 9.868,69 Ton pada Tahun 2015. Luas lahan produksi sebesar 2.379,35 Ha pada Tahun 2011 dan 2.517,39 Ha pada tahun 2015. 4. Perikanan dan Kelautan Dari letak geografis Kabupaten Sumenep dimana sebagian wilayah merupakan wilayah kepulauan dan laut sehingga memiliki potensi yang cukup besar dari perikanan darat maupun perikanan laut, maka potensi pengembangan wilayah di bidang perikanan dan kelautan berdasarkan jumlah produksi komoditasnya dapat dilihat secara terinci pada tabel 2.6 berikut ini. Tabel 2.6 Potensi Perikanan dan Kelautan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015

No

KOMODITI

1

Ikan Kerapu

2011 2.015,19

2

Udang/Lobster

1.109,80

3

Rumput Laut

4

Bandeng

5

2012 1.956,40

PRODUKSI (TON) 2013 2014 1.968,90 1.991,90

1.442,15

1.137,10

1.158,70

575.490,01 578.200,05 569.651,41 583.697,05 303,60

308,15

357,85

368,76

Kakap Merah

2.499,50

2.435,40

2.398,10

2.321,70

6

Udang Windu

96,80

98,74

99,42

97,12

7

Lele

103,85

112,44

124,72

131,71

WILAYAH SENTRA PRODUKSI 2015* 69,27 Sapeken, Kangayan Arjasa, Kangayan, Sapeken, 1.269,70 Masalembu, Raas, Gayam Sapeken, Bluto, Saronggi, 562.122,90 Talango, Dungkek 369,25 Kalianget, Saronggi Arjasa, Kangayan, Sapeken, 2.681,20 Masalembu, Raas, Gayam. 80,69 Kalianget, Saronggi Bluto, Kota, Saroggi, 66,99 Pragaan, Lenteng, Kalianget

Sumber : BPS dan Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Sumenep, 2015 *) data tahun 2015 adalah data sementara

Produksi rumput laut merupakan yang terbesar di Kabupaten Sumenep dalam kurun waktu tahun 2011-2015 dengan produksi mencapai 575.490,01 Ton pada tahun 2011 dan meningkat hingga mencapai 562.123 Ton pada tahun 2015. Produksi terbesar kedua setelah rumput laut yaitu kakap merah mencapai 2.499,50 Ton pada tahun 2011 namun terus menurun dalam kurun waktu 4 (empat) tahun kedepan hingga mencapai 2.681,20 Ton pada Tahun 2015. Produksi kerapu juga menurun dalam kurun waktu tahun 2011-2015 dengan produksi mencapai 2.015,19 Ton pada tahun 2011 terus menurun hingga mencapai 69,27 Ton pada tahun 2015.

II-11


Produksi udang/lobster mencapai 1.109,80 Ton pada tahun 2011 dan meningkat mencapai 1.269,70 Ton pada tahun 2015, sedangkan produksi udang windu mencapai 96,80 Ton pada tahun 2011 dan meningkat mencapai 80,16 Ton pada tahun 2015. Tabel 2.7 Jumlah Produksi Perikanan Tangkap dan Budidaya Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 Komoditi a

Tangkap (ton) Budidaya (ton)

b

2011

2012

2013

2014

2015

44.494,80

44.697,70

45.798,65

46.737,84

535.787,40

551.103,43

571.027,42

585.121,21

46.739,50 600.792,99

Sumber : BPS dan Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Sumenep, 2015

5. Perindustrian dan Perdagangan Potensi Sumber Daya Manusia dan kreativitas masyarakat Kabupaten Sumenep dapat dijadikan modal yang sangat penting dalam mengembangkan dan meningkatkan pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya alam sehingga menjadi nilai jual yang optimal dan pada akhirnya dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat itu sendiri. Oleh karena itu pemanfaatan sumber daya melalui pemberdayaan masyarakat di sektor perindustrian dan perdagangan melalui pemberdayaan UKM berbasis sumber daya wilayah untuk meningkatkan kemandirian ekonomi masyarakat. Potensi pengembangan wilayah di bidang perindustrian dan perdagangan berdasarkan jumlah industri dapat dilihat secara terinci pada tabel 2.8 berikut ini. Tabel 2.8 Banyaknya Industri di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 No.

Uraian

1.

Industri Kecil

2.

Industri Besar dan Sedang

Jumlah Industri 2011

2012

2013

2014

2015*

4.918

4.918

14.754

14.754

14.754

68

68

51

51

51

Wilayah Sentra Industri Dungkek, BatangBatang, Pragaan Saronggi, Pragaan, Bluto

Sumber : BPS Kabupaten Sumenep, 2015

Industri kecil dalam kurun waktu tahun 2011-2015 cenderung meningkat atau bertambah jumlahnya, terdapat 4.918 unit industri kecil pada tahun 2011 dan terus bertambah hingga terdapat 14.754 unit industri kecil pada tahun 2015. Jumlah Industri Besar dan Sedang cenderung berkurang dalam kurun waktu 5 (Lima) tahun dengan jumlah 68 unit industri pada tahun 2011 dan terus berkurang hingga terdapat 51 unit industri pada tahun 2015.

II-12


Sedangkan perkembangan jumlah tenaga kerja di Kabupaten Sumenep berdasarkan jenis industrinya pada Tahun 2011-2015 dapat dilihat pada tabel berikut.

No

Uraian

Tabel 2.9 Banyaknya Tenaga Kerja di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 Jumlah Tenaga Kerja Wilayah Potensi 2011

2012

2013

2014

2015

1.

Tenaga Kerja Industri Kecil

13.380

15.107

17.157

4.314

4.247

2.

Tenaga Kerja Industri Besar dan Sedang

5.799

7.758

9.660

13.017

12.972

Dungkek, Batang-Batang, Pragaan Bluto, Batuan, Saronggi

Sumber : Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Sumenep

6. Pertambangan dan Energi Potensi pertambangan di Kabupaten Sumenep terdapat pertambangan mineral atau bahan galian non logam dimana potensi berdasarkan luas areal produksi dan hasil produksi yang telah dilakukan. Hasil produksi untuk bahan galian non logam masih dilakukan oleh masyarakat secara tradisional. Bahan mineral ini terdapat di wilayah daratan dan sebagian terdapat diwilayah kepulauan, sedangkan untuk Tambang Golongan A terdapat di wilayah kepulauan terutama di pulau Pagerungan Kecamatan Sapeken. Potensi pengembangan wilayah di bidang pertambangan dan energi berdasarkan wilayah penghasil jenis pertambangan dapat dilihat secara terinci pada tabel 2.10 berikut ini. Tabel 2.10 Potensi Pertambangan dan Energi Kabupaten Sumenep

No

JENIS PERTAMBANGAN

PRODUKSI PERTAMBANGAN JUMLAH LUAS AREAL PRODUKSI (m2) (Ton) 822.208 39.014.752,9 6.952 -

1 2

Batu Gunung* Pasir*

3 4 5 6 7

Tanah Urug* Pasir Kerikil Batu* Pasir Kwarsa Gipsum Tanah Liat

9.348 63.672,4 -

41.242.847,96 76.500 19.303.101,27

8 9 10

Oker Gamping/Dolomit* Phospat

6.952 -

11.993.502,2 78.029.505,69 3.901.475,28

SENTRA PRODUKSI Batuputih, Lenteng Dasuk, Batang-batang, Ambunten,Pasongsongan, Kalianget Batuputih, Lenteng Batuputih Ganding, Raas, Gapura, Masalembu Batuputih, Pragaan, Talango Batuputih, Pragaan, Talango Pasongsongan, Lenteng, Bluto, Saronggi, Talango

II-13


PRODUKSI ENERGI No 1 2

JENIS ENERGI Gas Alam** Minyak Bumi

JUMLAH PRODUKSI (MMBTU/Barel) 2.862.724,34 -

LOKASI Sapeken Sapeken

Sumber : Kantor ESDM Kabupaten Sumenep, 2015 Keterangan : *Jumlah Produksi Komoditas berdasarkan Pajak Galian ** Minyak Bumi tidak beroperasi (Shut Down) - Berdasarkan Kumulatif Lifting Triwulan III/2014 (Periode Desember s/d Agustus 2014)

7. Pariwisata Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Sumenep Nomor 12 Tahun 2013 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sumenep Tahun 2013-2033, kawasan peruntukan pariwisata di Kabupaten Sumenep meliputi kawasan wisata budaya, kawasan wisata alam, dan kawasan wisata buatan dan minat khusus. 1) Kawasan wisata budaya meliputi: a. Keraton Sumenep terletak di Kecamatan Kota Sumenep; b. Museum Keraton Sumenep terletak di Kecamatan Kota Sumenep; c. Masjid Agung terletak di Kecamatan Kota Sumenep; d. Makam raja-raja Asta Tinggi dan Pemakaman Asta Katandur terletak di Kecamatan Kota Sumenep; e. Asta Belingi, Asta Nyamplong, Asta Adipoday, dan Asta Simo Wonokromo terletak di Kecamatan Gayam; f. Asta Gunung Leket terletak di Kecamatan Ganding. g. Asta K. Abdullah terletak di Kecamatan Guluk-guluk; h. Asta Gumuk terletak di Kecamatan Kalianget; i. Asta K. Faqih/ Nyi Sitir dan Pemakaman Pekke terletak di Kecamatan Lenteng; j. Asta Jokotole terletak di Kecamatan Manding; k. Bujuk/Asta Ponjuk terletak di Kecamatan Nonggunong; l. Pemakaman Anggo Suto terletak di Kecamatan Saronggi; m. Asta Agung Ali Akbar dan Asta/Bujuk Panaongan terletak di Kecamatan Pasongsongan; dan n. Asta Sayid Yusuf terletak di Kecamatan Talango. 2) Kawasan wisata alam meliputi : a. Pantai Lombang, rumah berkasur pasir, dan sumber air panas terletak di Kecamatan Batang-batang; b. Pantai Slopeng terletak di Kecamatan Dasuk; c. Pantai Ponjug terletak di Kecamatan Talango; d. Pantai Badur terletak di Kecamatan Batuputih; e. Pantai Karamian, taman laut, dan terumbu karang terletak di Kecamatan Masalembu; f. Sumber Air Kiermata Gua Mandalia terletak di Kecamatan Saronggi;

II-14


g. Sumber Air Belerang terletak di Kecamatan Pragaan; h. Gua Kuning (Stalagtit), Gua Peteng, Gua Arca, sumber mata air batu karang, Pantai Batu Guluk, Pantai Mamburit (Wisata Bahari), terumbu karang, Taman Laut, Pulau Saobi terletak di Kecamatan Kangean; i. Gua Tampeh terletak di Kecamatan Ganding; j. Gua terletak di Kecamatan Nonggunong; k. Wisata kesehatan di Pulau Gili Yang, Batu Tali terletak di Kecamatan Dungkek; l. Batu Kodung terletak di Kecamatan Kalianget; m. Gunung Pasir Panaongan, Sungai Grujugan terletak di Kecamatan Pasongsongan; n. Taman Laut dan karang di Pulau Saor, Pantai Pasir Putih di Pulau Saor, taman laut, Pulau Sepanjang terletak di Kecamatan Sapeken; dan o. Taman Laut Gililabak terletak di Kecamatan Talango. 3) Kawasan wisata buatan, wisata bahari dan minat khusus meliputi: a. Kolam renang meliputi: (1) Kecamatan Kota Sumenep; (2) Kecamatan Kalianget; dan (3) Kecamatan Batuan. b. Wisata bahari meliputi: (1) Kecamatan Kalianget; (2) Kecamatan Talango; (3) Kecamatan Batang-batang; dan (4) Kecamatan Dasuk. c. Wisata minat khusus meliputi: (1) Pembuatan Garam di Kecamatan Kalianget; (2) Sentra Batik Tulis di Kecamatan Bluto; (3) Pembuatan Ukiran di Kecamatan Pragaan, Kecamatan Kalianget; (4) Pembuatan Keris di Kecamatan Saronggi. 2.1.3. Wilayah Rawan Bencana Wilayah Rawan Bencana di Kabupaten Sumenep berdasarkan potensi kejadian bencana terbagi atas : 1. Wilayah rawan longsor berada di wilayah Kecamatan Talango, Pasongsogan, Pragaan, Lenteng. 2. Wilayah rawan banjir meliputi wilayah Kecamatan Kalianget, Lenteng, Saronggi, Pragaan, Kota Sumenep. 3. Wilayah rawan bencana angin puyuh meliputi wilayah Kecamatan Kalianget, Bluto, Pragaan, Kota Sumenep, Kecamatan di wilayah kepulauan. 4. Wilayah rawan bencana gelombang pasang dan tsunami meliputi Kecamatan Kalianget, Gapura, Ambunten, Dungkek, Batang-Batang, Pasongsongan, Kecamatan di wilayah kepulauan.

II-15


Gambar 2.2 Peta Kawasan Rawan Bencana Kabupaten Sumenep

Sumber : RTRW Kabupaten Sumenep 2013-2033

Jumlah kejadian bencana baik yang disebabkan oleh faktor alam atau faktor lainnya pada tahun 2014 mencapai 165 kali kejadian bencana dengan total kerugian mencapai Rp. 7.583.500.000,-. Kejadian terbanyak disebabkan oleh kejadian angin kencang/angin ribut/hujan deras sebanyak 108 kali dengan total kerugian sebesar Rp.1.797.000.000,-, sedangkan kejadian bencana dengan dampak kerugian material terbesar disebabkan oleh bencana kebakaran yang berlokasi di lingkungan Pasar Anom Sumenep dengan kerugian material sebesar Rp. 2.057.000.000,-. Jumlah kejadian dan dampak kerugian akibat bencana dapat dilihat pada tabel berikut ini.

II-16


Tabel 2.11 Jumlah Kejadian Bencana di Kabupaten Sumenep No

Jenis Bencana

Jumlah Kejadian 5 Kali

1

Banjir

2

Longsor

6 Kali

3

Angin Puting Beliung

7 Kali

4 5

Angin Kencang/Angin Ribut/ Hujan Deras Kebakaran

6

Sambaran Petir

6 Kali

7

Gelombang Pasang/Kecelakaan Laut

3 Kali

108 Kali 30 Kali

Dampak Bencana 303 Rumah 118,7 Ha 3 Bh jembatan

Estimasi Kerugian (Rp) 1.658.500.000

4 Rumah 84 Ha 3 Korban Jiwa 412 Rumah 4 Masjid 4 Mushalla 5 Org Luka 341 Rumah 1 Masjid 25 rumah 1 Pasar 6 Org Luka 2 Rumah 4 Korban Jiwa 4 Org Luka 6 Perahu 44 Korban Jiwa 9 Org Luka

625.000.000 1.128.000.000

1.797.000.000 2.057.000.000 13.000.000 305.000.000

Sumber : Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kab. Sumenep, 2015

Untuk antisipasi dampak bencana dapat diminimalisir dengan deteksi dini bencana, melestarikan kawasan lindung, memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada masyarakat dalam menangani masalah bencana secara optimal dimana masyarakat dilibatkan secara aktif didalam penanggulangan bencana secara dini dan ditunjang dengan peningkatan infrastruktur pendukung mitigasi bencana. 2.1.4. Demografi Berdasarkan data BPS Kabupaten Sumenep tahun 2015 jumlah penduduk Kabupaten Sumenep sebanyak 1.072.113 jiwa dengan komposisi jenis kelamin laki-laki 509.791 jiwa (47,55%) dan perempuan 562.322 jiwa (52,55%) dengan sex ratio sebesar 90,65%. Ini berarti bahwa setiap 100 penduduk perempuan terdapat 91 penduduk laki-laki. Angka ini menunjukkan bahwa penduduk perempuan berjumlah lebih besar dibandingkan dengan jumlah penduduk laki-laki. Komposisi jumlah penduduk Kabupaten Sumenep menurut Kecamatan di Kabupaten Sumenep dapat dilihat dari Tabel sebagai berikut :

II-17


Tabel 2.12 Jumlah Penduduk menurut Kecamatan di Kabupaten Sumenep 2015

Berdasarkan data Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil jumlah penduduk di Kabupaten Sumenep sampai bulan Nopember 2015 mencapai 1.104.264 jiwa. Perbedaan hasil perhitungan antara BPS dengan Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil disebabkan karena perbedaan penggunaan pendekatan atau metode perhitungan. BPS menganggap penduduk adalah orang-orang yang secara riil pada saat sensus dan atau selama 6 (enam) bulan telah berdomisili pada suatu tempat. Adapun Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil melakukan perhitungan jumlah penduduk berdasarkan data yang diperoleh dari dokumen kependudukan yang diterbitkan, seperti akta kelahiran, Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan Kartu Keluarga (KK). Berikut tabel jumlah penduduk dan kepadatan penduduk tahun 2011 sampai dengan tahun 2015 di Kabupaten Sumenep.

II-18


Tabel 2.13 Perkembangan Kependudukan Kabupaten Sumenep Tahun 2011 – 2015 URAIAN

2011

2012

2013

2014

km2

2.093,47

2.093,47

2.093,47

2.093,47

2.093,47

-BPS

jiwa

1.048.177 1.053.640

1.061.211 1.067.202

1.072.113

- Dispenduk & Capil

jiwa

973.812

1.100.616

1.101.986

1.103.419

1.104.264

-BPS

%

0,56

0,52

0,72

0,56

0.46

- Dispenduk & Capil

%

14,8

11,5

0,12

0,13

0,08

Kepadatan penduduk : - BPS

jiwa/km2

501

503

507

510

512

- Dispenduk & Capil

jiwa/km2

465

526

526

527

527

Luas Wilayah

SATUAN

2015

Jumlah Penduduk :

Pertumbuhan penduduk:

Sumber :BPS dan Dinas Kependudukan dan Pencapil Kabupaten Sumenep, 2015

Berdasarkan tabel diatas dan data dari BPS, dalam 5 (lima) tahun rata-rata laju pertumbuhan penduduk di Kabupaten Sumenep sebesar 0,59% dengan prosentase atau laju pertumbuhan penduduk meningkat cukup fluktuatif dalam tiap tahunnya. Pada tahun 2011 laju pertumbuhan penduduk sebesar 0,56%, tahun 2012 sebesar 0,52%, tahun 2013 sebesar 0,72%, tahun 2014 sebesar 0,56% dan tahun 2015 sebesar 0,46%. Adapun laju pertumbuhan penduduk berdasarkan data dari Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Sumenep dari tahun 2011-2015 juga mengalami peningkatan dengan prosentasi laju pertumbuhan yang fluktuatif yaitu pada tahun 2011 laju pertumbuhan penduduk sebesar 14,8%, tahun 2012 sebesar 11,5%, tahun 2013 sebesar 0,12%, tahun 2014 sebesar 0,13% dan perhitungan sampai bulan Nopember 2015 sebesar 0,08%. Aspek keagamaan menjadi indikator dinamika penduduk Kabupaten Sumenep. Secara umum mayoritas penduduk Kabupaten Sumenep beragama Islam. Selanjutnya diikuti Kristen, Katolik, Hindu, Budha dan lain-lain. Perkembangan jumlah pemeluk agama dalam kurun waktu 5 (lima) tahun akan dirinci sebagai berikut :

II-19


Tabel 2.14 Perkembangan Jumlah Pemeluk Agama Kabupaten Sumenep Tahun 2011 – 2015 NO

URAIAN

SATUAN

2011

2012

2013

2014

1.058.808 1.065.333

2015

1.

Islam

Orang

1.043.971

1.050.643

2.

Kristen

Orang

1609

1.560

1.110

768

768

3.

Katolik

Orang

1303

929

729

938

938

4.

Hindu

Orang

741

161

101

31

31

5.

Budha

Orang

537

285

205

76

76

6.

Konghucu

Orang

16

62

258

41

41

7.

Lain-lain

Orang

-

-

15

15

-

1.065.333

Sumber : Kantor Kementerian Agama Kabupaten Sumenep, 2015

Berdasarkan data pada tabel diatas terlihat bahwa mayoritas penduduk Kabupaten Sumenep beragama Islam dengan perincian data tahun 2015 untuk penduduk beragama Islam sejumlah 1.065.333 orang, penduduk beragama Katolik sejumlah 938 orang, penduduk beragama Kristen sejumlah 768 orang, penduduk beragama Budha sejumlah 76 orang, penduduk beragama Konghuchu sejumlah 41 orang, penduduk beragama Hindhu sejumlah 31 orang, dan penganut agama lainnya sejumlah 15 orang. 2.2. ASPEK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT 2.2.1. Fokus Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi 1. Pertumbuhan Ekonomi Salah satu ukuran keberhasilan pembangunan suatu daerah adalah tingkat pertumbuhan ekonominya. Dengan asumsi bahwa dengan pertumbuhan yang tinggi akan menyerap tenaga kerja yang tinggi pula, yang pada hakekatnya meningkatkan pendapatan dan daya beli masyarakat sehingga pertumbuhan yang tinggi tersebut diharapkan dapat meningkatkan kemakmuran penduduk. Pertumbuhan ekonomi diukur dari PDRB atas dasar harga konstan tahun 2010. Dengan demikian, perhitungan pertumbuhan ekonomi sudah tidak dipengaruhi oleh faktor harga atau dengan kata lain benar-benar murni disebabkan oleh kenaikan produksi sektor pendukungnya.

II-20


Tabel 2.15 Pertumbuhan Ekonomi dan Inflasi Kabupaten Sumenep Tahun 2011 –2015 URAIAN

SATUAN

2011

2012

2013

2014

2015

Pertumbuhan Ekonomi

Persen

6,05

6,51

6,64

5,70

6,23

Sumber : BPS Kabupaten Sumenep, 2015

Jika dilihat dari tabel diatas, pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Sumenep senantiasa mengalami perubahan setiap tahunnya. Terdapat peningkatan dari tahun 2011–2013 dengan angka pertumbuhan sebesar 6,05% pada tahun 2011, 6,51% pada tahun 2012, 6,64% pada tahun 2013. Pada tahun 2014 pertumbuhan ekonomi Kabupaten Sumenep menunjukkan tren negatif atau menurun pada angka 5,70%. Kondisi negatif pertumbuhan ekonomi Kabupaten Sumenep diawali kenaikan harga BBM dan terdepresiasinya nilai tukar rupiah pada dollar AS. Selanjutnya, kejadian bencana alam, kesulitan distribusi barang terutama pada wilayah kepulauan dimana kelancaran distribusi barang tergantung pada moda angkutan laut yang dipengaruhi oleh kondisi cuaca juga menjadi pemicu melemahnya pertumbuhan ekonomi. Namun pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Sumenep pada tahun 2015 kembali mengalami peningkatan yaitu sebesar 6,23%, hal ini disebabkan usaha Pemerintah Kabupaten Sumenep berusaha mengambil serangkaian kebijakan untuk mendorong stabilitas perekonomian dalam mendukung tercapainya pertumbuhan ekonomi. 2. Pendapatan Domestik Regional Bruto (PDRB) Perkapita Tingkat perekonomian suatu daerah dapat diketahui melalui penggunaan pendekatan besaran Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Gambaran mengenai besaran produksi barang dan jasa, yang biasa disebut dengan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) yang dihitung baik atas dasar harga berlaku (ADHB) menggunakan harga pada setiap tahun. Sedangkan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga konstan (ADHK) dihitung menggunakan harga pada satu tahun tertentu sebagai tahun dasar perhitungan. Secara khusus, hasil dari perhitungan PDRB akan diperoleh Pendapatan Regional suatu wilayah. Jika Pendapatan Regional ini dibagi dengan jumlah penduduk akan mencerminkan tingkat perkembangan pendapatan perkapita yang dapat digunakan sebagai indikator untuk membandingkan tingkat kemakmuran materiil suatu daerah terhadap daerah lain. Adapun PDRB yang disajikan dengan harga konstan dapat menggambarkan tingkat pertumbuhan ekonomi di daerah itu sedangkan apabila dibagi dengan jumlah penduduk akan mencerminkan tingkat perkembangan produk per kapita. Secara umum, aktifitas perekonomian di Kabupaten Sumenep mengalami kenaikan selama 5 (lima) tahun terakhir sehingga kinerja

II-21


perekonomian Kabupaten Sumenep dapat dikategorikan bergerak positif. Progresifitas Perkembangan Struktur Ekonomi PDRB (ADHB) Kabupaten Sumenep tahun 2011-2015 dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 2.16 Perkembangan Struktur Ekonomi PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB) Tahun 2011-2015 (milyar rupiah) NO 1 2 3 4

5 6

7

8

9 10 11 12 13

14

15 16 17

2011

Sektor Pertanian, Kehutanan dan Perikanan Pertambangan & Penggalian Industri Pengolahan Pengadaan Listrik & Gas Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah,Limb ah Konstruksi Perdagangan Besar dan Eceran, Reparasi Mobil dan Sepeda Motor Transportasi dan Pergudangan Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum Informasi dan Komunikasi Jasa Keuangan dan Asuransi Real Estate Jasa Perusahaan Administrasi Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib Jasa Pendidikan Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial Jasa lainnya

2012

2013

2014

2015

(Rp)

%

(Rp)

%

(Rp)

%

(Rp)

%

(Rp)

%

6.420,72

36,78

7.253,80

36,13

8.294,52

32,71

9.436,66

33,30

10.481,05

38,82

4.670,26

26,75

5.644,48

28,11

8.982,80

35,42

9.907,56

34,99

6.525,85

24,17

863,27

4,95

942,30

4,69

1.061,85

4,19

1.200,44

4,24

1.337,16

4,95

5,90

0,03

6,19

0,03

6,23

0,02

6,40

0,02

6,91

0,03

8,48

0,05

9,20

0,05

10,10

0,04

10,50

0,04

11,12

0,04

1.121,25

6,42

1.269,85

6,32

1.399,85

5,52

1.568,94

5,54

1.712,40

6,34

1.775,86

10,17

2.027,26

10,10

2.295,95

9,05

2.516,12

8,88

2.821,68

10,45

160,80

0,92

172,60

0,86

196,24

0,77

225,75

0,79

260,39

0,96

102,08

0,58

112,98

0,56

126,03

0,50

141,58

0,50

158,88

0,59

712,70

4,08

821,60

4,09

929,84

3,67

1.048,30

3,70

3.171,65

11,75

266,66

1,53

317,34

1,58

375,69

1,48

426,87

1,51

486,63

1,80

158,82

0,91

174,10

0,87

196,68

0,78

216,60

0,76

238,82

0,88

31,89

0,18

35,02

0,17

40,11

0,16

44,41

0,16

49,11

0,18

615,18

3,52

671,24

3,34

732,10

2,89

755,39

2,72

822,49

3,05

371,85

2,13

437,54

2,18

506,82

2,00

575,99

2,03

655,21

2,43

52,13

0,30

59,67

0,30

68,30

0,27

78,17

0,28

88,42

0,33

119,21

0,68

124,54

0,62

136,93

0,54

153,01

0,54

170,24

0,63

II-22


NO

2011

Sektor PDRB ADHB

2012

(Rp)

%

17.457,07

100

(Rp)

2013 %

20.079,70

2014

(Rp)

100 25.360,04

2015

%

(Rp)

%

(Rp)

100

28.312,66

100

28.998,01

% 100

Sumber : BPS Kabupaten Sumenep, 2015

Jika dilihat pada tabel diatas Pertumbuhan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (PDRB ADHB) mengalami peningkatan setiap tahunnya yaitu pada tahun 2011 sebesar Rp. 17.457,07 milyar, sedangkan pada tahun 2015 mencapai Rp. 26.998,00 milyar Rupiah. Dari beberapa sektor dalam PDRB ADHB salah satunya yaitu sektor pertanian, kehutanan dan perikanan dalam tahun 2011-2012 merupakan penyumbang tertinggi PDRB ADHB secara berurutan sebesar 36,78%; 36,13%. Akan tetapi pada tahun 2013-2014 sektor pertanian, kehutanan dan perikanan bukan lagi penyumbang PDRB tertinggi melainkan berubah ke sektor pertambangan dan penggalian dengan komposisi secara berurutan 35,42%; 34,99% dari total PDRB ADHB Kabupaten Sumenep. Sedangkan pada tahun 2015, PDRB ADHB sektor pertambangan dan penggalian kembali menurun dan sektor pertanian, kehutanan dan perikanan menjadi penyumbang PDRB ADHB tertinggi. Progresifitas perkembangan struktur ekonomi PDRB (ADHK) Kabupaten Sumenep tahun 2011-2015 dapat dilihat pada tabel berikut ini : Tabel 2.17 Perkembangan Struktur Ekonomi PDRB Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) Tahun 2011-2015 (milyar rupiah) NO

1 2 3 4 5 6

7

8 9

Sektor Pertanian, Kehutanan dan Perikanan Pertambangan & Penggalian Industri Pengolahan Pengadaan Listrik & Gas Pengadaan Air, Pengelolaan Sampah,Limbah Konstruksi Perdagangan Besar dan Eceran, Reparasi Mobil dan Sepeda Motor Transportasi dan Pergudangan Penyediaan Akomodasi dan

2011

2012

2013

2014

2015

(Rp)

%

(Rp)

%

(Rp)

%

(Rp)

%

(Rp)

%

6.041,03

37,63

6.308,81

35,71

6.681,01

32,86

6.886,80

32,06

7.184,42

33,03

3.946,46

24,58

4.743,72

26,85

6.364,22

31,56

6.878,21

32,02

6.378,32

29,32

817,41

5,09

864,68

4,89

929,10

4,61

992,18

4,62

1058,78

4,87

5,97

0,04

6,41

0,04

6,60

0,03

6,77

0,03

6,84

0,03

8,39

0,05

8,92

0,05

9,49

0,05

9,75

0,05

9,97

0,05

1.049,85

6,54

1.130,16

6,40

1.196,92

5,94

1.274,04

5,93

1.313,58

6,04

1.701,87

10,60

1.887,15

10,68

2.076,74

10,30

2.227,80

10,37

2.376,42

10,93

159,21

0,99

167,78

0,95

183,28

0,91

200,86

0,94

219,17

1,01

99,64

0,62

107,97

0,61

117,62

0,58

129,09

0,60

141,45

0,65

II-23


Makan Minum Informasi dan 10 Komunikasi Jasa Keuangan 11 dan Asuransi 12 Real Estate 13 Jasa Perusahaan Administrasi Pemerintahan, 14 Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib 15 Jasa Pendidikan Jasa Kesehatan 16 dan Kegiatan Sosial 17 Jasa lainnya PDRB ADHK

698,58

4,29

795,89

4,51

896,59

4,45

1.008,51

4,70

1.084,81

4,99

251,24

1,56

285,84

1,62

324,09

1,61

354,32

1,65

383,96

1,77

151,87

0,95

163,41

0,93

176,18

0,87

191,26

0,89

206,23

0,95

30,47

0,19

31,93

0,18

34,21

0,17

36,82

0,17

39,67

0,18

586,34

3,65

601,41

3,40

613,01

3,04

621,04

2,90

634,56

2,92

351,03

2,19

386,16

2,19

420,83

2,09

457,54

2,13

496,38

2,28

50,76

0,32

55,88

0,32

61,20

0,30

66,54

0,31

72,37

0,33

114,66

0,71

118,91

0,67

126,98

0,63

135,13

0,63

143,54

0,66

16.064,77

100

17.665,02

100 20.218,07

100

21.750,48

100

21.476,77 100

Sumber : BPS Kabupaten Sumenep, 2016

Pada tabel diatas terlihat PDRB Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) juga menunjukkan kenaikan yang positif selama 5 (lima) tahun terakhir, yaitu tahun 2011 sebesar Rp. 16.064,77 milyar, tahun 2012 sebesar Rp. 17.665,02 milyar, tahun 2013 sebesar Rp. 20.218,07 milyar, tahun 2014 sebesar Rp. 21.476,77 milyar, dan tahun 2015 sebesar Rp. 21.750,48 milyar. Progresifitas perkembangan PDRB ADHB dan PDRB ADHK menurut lapangan usaha dapatdilihatdari tabel berikut ini. Tabel 2.18 Perkembangan PDRB Menurut Lapangan Usaha (ADHB) dan (ADHK) Kabupaten Sumenep Tahun 2011 – 2015 NO

URAIAN

SATUAN

2011

2012

2013

2014

2015

1.

PDRB (ADHB)

Milyar Rp

17.457,07

20.079,70

25.360,04

28.312,66

28.998,01

2.

PDRB (ADHK)

Milyar Rp

16.064,77

17.665,02

20.218,07

21.476,77

21.750,48

Sumber : BPS Kabupaten Sumenep, 2016

Jika dilihat pada tabel diatas perkembangan PDRB (ADHB) Kabupaten Sumenep mengalami kenaikan, pada tahun 2011 sebesar Rp.17.457,07 milyar sedangkan pada akhir tahun 2015 mencapai Rp.28.998,01 milyar. Sejalan dengan pertumbuhan PDRB (ADHB), PDRB (ADHK) juga mengalami kenaikan. PDRB (ADHK) Kabupaten Sumenep pada tahun 2011 sebesar Rp. 16.064,77 milyar sedangkan pada tahun 2015 meningkat menjadi Rp. 21.750,48 milyar. 3. Inflasi Disamping pertumbuhan ekonomi, indikator inflasi atau tingkat perkembangan harga menjadi salah satu komponen penting

II-24


dalam menggambarkan kinerja perekonomian daerah. Berikut ini gambaran pertumbuhan ekonomi tanpa migas pada 17 (tujuh belas) sektor dan laju inflasi dalam 5 (lima) tahun terakhir. Tabel 2.19 Pertumbuhan Inflasi Kabupaten Sumenep Tahun 2011 –2015 URAIAN Inflasi Sumber

SATUAN

2011

2012

2013

2014

2015

Persen

4,18

5,05

6,62

8,04

2,62

: BPS Kabupaten Sumenep, 2015

Laju inflasi Kabupaten Sumenep selama 5 (lima) tahun terakhir terus meningkat dari tahun 2011 mencapai 4,18%, pada tahun 2012 mencapai 5,05%, pada tahun 2013 mencapai 6,62%, pada tahun 2014 mencapai 8,04% dan pada tahun 2015 laju inflasi mengalami penurunan mencapai 2,62% akibat dari membaiknya kondisi perekonomian nasional sehingga harga barang cenderung stabil. Kelompok pengeluaran yang mengalami inflasi pada tahun 2015 adalah kelompok bahan makanan sebesar 2,90%, kelompok makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau sebesar 0,14%, kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar sebesar 0,24%, kelompok kesehatan sebesar 0,03%. Sedangkan kelompok pengeluaran yang mengalami deflasi pada tahun 2015 antara lain; kelompok sandang sebesar 0,33%, kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga sebesar 0,15%, kelompok transport, komunikasi, dan jasa keuangan sebesar 0,01%. 4. Disparitas Wilayah Kabupaten Sumenep yang terbagi atas kepulauan dan daratan membutuhkan perencanaan pembangunan daerah yang dapat menjamin pemerataan pembangunan. Ketimpangan pendapatan merupakan masalah strategis dalam pembangunan Kabupaten Sumenep yang masalahnya didasarkan pada perbedaan yang cukup signifikan antara kemajuan antar daerah/wilayah baik wilayah daratan maupun wilayah kepulauan. Wilayah kepulauan selalu diidentikkan sebagai wilayah terisolir karena letak geografisnya jauh dari pusat pemerintahan daerah tertinggal karena keterbatasan prasarana dan sarananya seperti kondisi jalan dan alat transportasi yang menghambat aksebilitas dan mobilitas sosial dan ekonomi serta jumlah penduduk miskinnya yang banyak menjadi sangat dominan. Disparitas kondisi ini memerlukan kebijakan perencanaan pembangunan yang sistematis, akseleratif dan berkelanjutan. Pembangunan ekonomi yang dilaksanakan di Kabupaten Sumenep di satu sisi telah menghasilkan peningkatan pertumbuhan ekonomi dan pendapatan (PDRB) per kapita yang cukup tinggi, namun apabila dilihat dari segi aspek regional atau daerah

II-25


pembangunan yang dilaksanakan sebagian besar telah menyebabkan terjadinya perbedaan hasil pelaksanaan pembangunan ekonomi atau ketimpangan antar wilayah di Kabupaten Sumenep. Besar kecilnya ketimpangan PDRB per kapita antar kecamatan akan memberikan gambaran nyata tentang kondisi dan keberhasilan pembangunan di Kabupaten Sumenep ditinjau dari aspek pemerataan hasil pembangunan. Berikut ini tabel tingkat ketimpangan yang terjadi di Kabupaten Sumenep. Tabel 2.20 Tingkat Ketimpangan di Kabupaten Sumenep Tahun 2010 –2015 Tahun Tingkat Ketimpangan 2010 0,28 2011 0,26 2012 0,27 2013 0,27 2014 0,27 2015 0,27 Sumber : Diolah Bappeda Kabupaten Sumenep, 2015

Untuk mengetahui ketimpangan pembangunan antar wilayah tersebut diatas diukur dengan Indeks Williamson. Angka Indeks Williamson yang semakin kecil/rendah atau mendekati nol menunjukkan ketimpangan pendapatan antar wilayah yang semakin kecil atau dengan kata lain pendapat semakin merata. Berdasarkan perhitungan menunjukkan bahwa Indeks Williamson Kabupaten Sumenep tahun 2010 sebesar 0,28 dan tahun 2011 sebesar 0,26. Pada tahun 2012-2015 Indeks Williamson Kabupaten Sumenep cenderung tetap pada angka 0,27. Angka tersebut menunjukkan bahwa tingkat ketimpangan antar wilayah di Kabupaten Sumenep tergolong cukup kecil atau cukup merata. 2.2.2. Fokus Kesejahteraan Sosial 1. Indek Pembangunan Manusia Secara rinci, perkembangan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di Kabupaten Sumenep dapat dilihat dalam Tabel berikut : Tabel 2.21 Perkembangan Tingkat IPM Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 NO

URAIAN

1. IPM

SATUAN

2011

Persen

58,70

2012 60,08

2013

2014

2015

60,84

61,43

62,66

2. Indeks Pendidikan

II-26


-

Harapan lama Sekolah

Tahun

11,59

12,01

12,18

12,39

12,40

-

Rata-rata lama sekolah

Tahun

5,63

5,68

5,72

5,85

5,90

3. Indeks Daya Beli -

Pengeluaran per Kapita

Juta Rp/Th

6.524.000 6.834.000 7.093.000 7.143.000 7.549.910

Sumber: Data Diolah, Bappeda Kabupaten Sumenep, 2015

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) merupakan salah satu indikator dalam mengukur keberhasilan kinerja pembangunan di daerah dari 3 aspek yaitu aspek pendidikan, aspek kesehatan dan daya beli. Dimana Human Development Index (IPM) juga sebagai intrumen dari dimensi luas seperti dimensi doing and being : human capabilities yaitu : dimensi panjang usia : kesehatan, gizi dan lingkungan alam dan sosial; pengetahuan, dan standar hidup layak (a decent standard of living) yang disederhanakan menjadi pengeluaran per kapita yang disesuaikan. Perlu di ketahui pada akhir tahun 2015 perhitungan Indek Pembangunan Manusia (IPM) menggunakan metode baru yaitu dengan tahun dasar 2010. Semula perhitungan IPM untuk aspek pendidikan menggunakan Angka Melek Huruf (AMH) sebagai salah satu komponen, saat ini AMH dipandang oleh PBB sudah kurang relevan karena AMH di sebagian negara/daerah sudah sangat tinggi sehingga dalam metode yang baru memasukkan Rata-rata Lama Sekolah dan Angka Harapan Lama Sekolah (sebagai pengganti Angka Melek Huruf) sehingga bisa didapatkan gambaran yang lebih relevan dalam pendidikan dan perubahan yang terjadi. Perubahan yang kedua adalah yang semula menggunakan formula rata-rata arithmatik (rata-rata hitung) dalam perhitungan IPM metode baru menggunakan rata-rata geometrik. Hal ini dimaksudkan agar capaian yang rendah pada salah satu komponen tidak dapat ditutupi oleh komponen lain yang capaiannya lebih tinggi, sehingga berdasarkan perhitungan IPM motode baru (dikonversi) dapat digambarkan angka IPM Kabupaten Sumenep 5 (Lima) tahun terakhir sebagai berikut. Pada tahun 2011 berada pada level 58,70%, sedangkan tahun 2012 sebesar 60,08%, tahun 2013 sebesar 60,84%, tahun 2014 sebesar 61,43% dan tahun 2015 sebesar 62,66%. 2. Angka Usia Harapan Hidup Secara umum pembangunan kesehatan memiliki peran yang sangat besar dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia setelah bidang pendidikan. Angka usia harapan hidup termasuk indikator untuk mengetahui tingkat kesejahteraan indikator disamping penyumbang peningkatan pencapaian Indek Pembangunan Manusia (IPM) di Kabupaten Sumenep. Adapun

II-27


perkembangan Angka Usia Harapan Hidup di Kabupaten Sumenep mulai tahun 2011 – 2015 sebagaimana tabel 2.22. Tabel 2.22 Perkembangan Angka Usia Harapan Hidup Kabupaten Sumenep Tahun 2011 – 2015 Uraian

2011

2012

2013

2014

2015

Angka Harapan Hidup (tahun)

65,09

65,10

65,25

70,02

70,42

Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sumenep, 2015

Tingkat keberhasilan dalam mengukur derajat kesehatan masyarakat ditandai dengan peningkatan Angka Harapan Hidup (AHH) Masyarakat, semakin besar angka harapan hidup masyarakat dapat dipastikan bahwa pelayanan kesehatan di wilayah tersebut juga mengalami peningkatan yang lebih baik. Pada tahun 2011 angka harapan hidup Kabupaten Sumenep mencapai 65,09 tahun, tahun 2012 mencapai 65,10 tahun, tahun 2013 mencapai 65,25 tahun, tahun 2014 mencapai 70,02 tahun dan tahun 2015 mencapai 70,42 tahun. 3. Angka Rata–Rata Lama Sekolah Angka rata-rata lama sekolah di Kabupaten Sumenep dalam kurun waktu 2011-2015 kenaikannya baru mencapai 0,27% yakni dari 5,63 tahun 2011 menjadi 5,90 pada tahun 2015. Hal ini dipengaruhi oleh tingginya prosentase penduduk yang hanya berijazah SD/MI atau yang sederajat yakni 21,60%, tamat dari tingkat SLTP sebesar 7,2 %dan SLTA sebesar 6,73%. Dengan demikian berpengaruh kepada rata-rata lama sekolah penduduk Kabupaten Sumenep setingkat dengan lulusan SD/MI yaitu 5,63. Secara rinci perkembangan angka rata-rata lama sekolah Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 sebagaimana tabel 2.23. Tabel 2.23 Perkembangan Angka Rata-rata Lama Sekolah Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 Uraian Rata-rata lama sekolah (tahun)

2011

2012

2013

2014

2015

5,63

5,68

5,72

5,85

5,90

Sumber data: Dinas Pendidikan Kabupaten Sumenep, 2015

4. Kemiskinan Permasalahan kemiskinan merupakan masalah yang dipengaruhi oleh berbagai faktor yang saling berkaitan, antara lain: tingkat pendapatan, kesehatan, pendidikan, akses terhadap barang

II-28


dan jasa, lokasi geografis, gender, dan kondisi lingkungan. Dengan demikian kemiskinan tidak lagi dipahami hanya sebatas ketidakmampuan ekonomi, tetapi juga kegagalan memenuhi hak-hak dasar dan perbedaan perlakuan bagi seseorang atau sekelompok orang dalam menjalani kehidupan secara bermartabat. Kompleksitas masalah kemiskinan tentu tidak bisa dijawab melalui program pembangunan yang bersifat parsial apalagi kontradiktif, tetapi diperlukan sebuah rumusan kebijakan yang bersifat holistik, ada keterkaitan satu sama lain meskipun tidak bisa menghindari pendekatan sektoral. Rumusan kebijakan pembangunan hendaknya disatukan oleh dua isu sentral dan mendasar yaitu penanggulangan kemiskinan dan penciptaan lapangan kerja. Program yang khusus ditujukan untuk mengatasi masalah kemiskinan diorientasikan pada upaya peningkatan pendapatan dan pengurangan beban masyarakat miskin melalui pendekatan pemberdayaan usaha, pemberdayaan manusia dan pemberdayaan lingkungan. Implementasi pendekatan program disesuaikan dengan kondisi potensi dan masalah yang dihadapi oleh masyarakat miskin setempat, dengan menghindari penyeragaman program. Dalam kurun waktu 5 (Lima) tahun terakhir kondisi kemiskinan di Kabupaten Sumenep dapat dilihat pada tabel berikut ini. Tabel 2.24 Perkembangan Tingkat Kemiskinan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 NO URAIAN 1.

Tingkat Kemiskinan

2.

Jumlah Penduduk Miskin

SATUAN

2011

Persen

23,10

Ribu (Jiwa)

2012 21,87

2013

2014

2015

21,29

20,48

19,68

242,128.89 230,431.07 225,931.82 218,562.97 210,991.84

Sumber: Data Diolah, Bappeda Kabupaten Sumenep, 2015

Dari data diatas dapat kita lihat prosentase tingkat kemiskinan di Kabupaten Sumenep cenderung fluktuatif yaitu berada pada level 23,10% di tahun 2011, hal ini salah satunya dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah pusat yang bersifat administrative price seperti adanya kenaikan harga BBM, TDL, LPG yang sangat mempengaruhi daya beli masyarakat, sehingga berdampak kepada meningkatnya masyarakat miskin. Namun demikian Pemerintah Kabupaten Sumenep terus melakukan upaya untuk dapat menekan jumlah rumah tangga miskin melalui intervensi program kegiatan lintas Perangkat Daerah, baik melalui penyedian sarana infrastruktur penunjang, bantuan kegiatan ekonomi maupun pemberdayaan masyarakat.

II-29


5. Pengangguran Perkembangan Tingkat Pengangguran Terbuka di Kabupaten Sumenep dapat dilihat dalam Tabel berikut : Tabel 2.25 Perkembangan Pengangguran Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 URAIAN Tingkat Pengangguran Terbuka

SATUAN

2011

2012

2013

2014

2015

Persen

3,80

3,71

3,61

3,18

3,17

Sumber: Data Diolah, Bappeda Kabupaten Sumenep, 2015

Prosentase Tingkat Pengangguran Terbuka mengalami tren penurunan mulai dari tahun 2011 sebesar 3,80%, tahun 2012 sebesar 3,71%, tahun 2013 sebesar 3,61%, tahun 2014 mencapai 3,18%, dan pada tahun 2015 mencapai 3,17%, hal ini berarti Kebijakan dan program kegiatan yang dilakukan oleh Pemerintah Pusat, Provinsi sudah dapat memberikan ruang lapangan pekerjaan kepada masyarakat. Khusus untuk mengurangi angka pengangguran, pemerintah masih perlu melakukan perluasan kesempatan kerja sektor formal maupun informal, baik di pedesaan maupun perkotaan. Di samping itu, upaya peningkatan kualitas dan produktifitas tenaga kerja, serta pengembangan usaha mandiri harus menjadi fokus perhatian pula. 6. Angka Kematian Bayi (AKB) Angka Kematian Bayi di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan penurunan yang cukup bermakna. Harapan Pemerintah Angka Kematian Bayi ini dapat ditekan hingga menjadi 40 per 1000 KH. Angka Kematian Bayi per 1.000 kelahiran hidup digunakan untuk mengukur jumlah bayi (anak usia kurang dari satu tahun) yang meninggal per 1.000 kelahiran hidup dalam tahun yang sama. Angka Kematian Bayi (AKB) di Kabupaten Sumenep tahun 2015 sebanyak 49 bayi atau 3,41 per 1000 kelahiran hidup. Hal ini menunjukkan adanya penurunan dibandingkan tahun 2014 yaitu sebanyak 62 bayi atau 3,88 bayi per 1000 kelahiran hidup. Terjadi penurunan kematian bayi sebesar 20,96% di tahun 2015 dibandingkan tahun 2014. Pada tahun 2015 ini capaian kinerja kematian bayi tidak hanya untuk kematian neonatal tetapi juga bayi usia 1 tahun. Dari jumlah kematian bayi sebanyak 230, terdapat 188 (81,74%) merupakan kematian neonatal dan 42 (18,26%) kematian bayi. Angka Kematian Bayi per 1.000 KH Tahun 2011 – 2015 dilihat pada tabel 2.26.

II-30


Tabel 2.26 Angka Kematian Bayi per 1.000 Kelahiran Hidup Tahun 2011 – 2015 Tahun

Jumlah Kasus

Angka Kematian Bayi (AKB)

2011

153

10,24

2012

105

6,93

2013

59

3,73

2014

62

3,88

2015

49

3,41

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Sumenep

7. Angka Kematian Ibu (AKI) Angka Kematian Ibu (AKI) melahirkan digunakan untuk mengetahui keselamatan ibu yang diperoleh dengan perhitungan jumlah kasus kematian ibu dengan jumlah kelahiran hidup. Angka Kematian Ibu (AKI) nasional sesuai dengan Survey Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2003 sebesar 307 per 100.000 kelahiran hidup. Jumlah kematian ibu melahirkan di Kabupaten Sumenep pada tahun 2015 sebanyak 10 kasus atau 48,71 per 100.000 kelahiran hidup. Menurun jika dibandingkan dengan tahun 2014 yaitu sebanyak 7 kasus atau 63,71 per 100.000 kelahiran hidup. Dibandingkan tahun 2014 kematian ibu tahun 2015 mengalami penurunan sebanyak 3 kasus (30%). Angka Kematian Ibu tersebut lebih baik dibandingkan angka nasional sebesar 150 per 100.000 kelahiran hidup. Angka Kematian Ibu di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 dapat dilihat pada tabel 2.27. Tabel 2.27 Angka Kematian Ibu Melahirkan Tahun 2011 – 2015 Tahun 2011 2012 2013 2014 2015

Angka Kematian Ibu Melahirkan (per 100.000 KH) Angka Kematian Jumlah Kelahiran Kematian Ibu Ibu Melahirkan Hidup (Kelahiran) Melahirkan (Orang) (Per 100.000 KH) 14.949 13 86,97 15.136 11 72,67 15.289 9 58,87 15.696 10 63,71 15.594 7 48,71

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Sumenep

8. Persentase Balita Gizi Buruk Persentase balita gizi buruk adalah persentase balita dalam kondisi gizi buruk terhadap jumlah balita. Keadaan tubuh anak atau bayi dilihat dari berat badan menurut umur. Klasifikasi status gizi dibuat berdasarkan standar WHO. WHO (1999) mengelompokkan wilayah yaitu kecamatan untuk Kabupaten/Kota dan

II-31


Kabupaten/Kota untuk provinsi berdasarkan prevalansi gizi kurang ke dalam 4 kelompok dari seluruh jumlah balita, yaitu: a. b. c. d.

Rendah :dibawah 10 % Sedang :10 – 19 % Tinggi :20 – 29 % Sangat tinggi :30 % Penurunan angka prosentase gizi buruk atau KEP (Kekurangan Energi Protein) menunjukkan tingkat perbaikan pelayanan di bidang kesehatan. Secara rinci perkembangan persentase balita gizi buruk di Kabupaten Sumenep Tahun 2011–2015 (lihat tabel 2.28) mengalami kenaikan pada tahun 2012 dan 2013 akan tetapi pada tahun 2014 mengalami penurunan dan tahun 2015 diprediksi kembali menurun sebagaimana tabel 2.28. Tabel 2.28 Persentase Balita Gizi Buruk Tahun 2011 – 2015 Uraian

Capaian Kinerja 2011

2012

2013

2014

2015

0,34

4,98

4,61

3,08

2,85

Persentase balita dengan gizi buruk

Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sumenep, 2015

2.3. ASPEK PELAYANAN UMUM 2.3.1. Fokus Urusan Wajib 1. Pendidikan Perluasan dan pemerataan akses Pendidikan diarahkan untuk memperluas daya tamping satuan pendidikan dengan tujuan agar semua warga Negara memiliki kesempatan yang sama dalam mendapatkan layanan pendidikan yang bermutu. Capaian kinerja perluasan dapat digambarkan sebagai berikut : Tabel 2.29 Perkembangan Jumlah Lembaga, Jumlah Siswa dan Guru TK

No 1.

Uraian

2012

2013

2014

2015

407

370

370

380

362

6,173

14,510

14,510

14,625

13,522

1,896

1,457

1,457

1,509

1,417

Siswa TK/RA

3.

2011

Lembaga TK/RA

2.

Tahun

Guru TK/RA

Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sumenep

II-32


Tabel 2.30 Perkembangan Jumlah Lembaga, Jumlah Siswa dan Guru SD/SMP/MTs No 1.

2.

3.

Uraian Lembaga SD/SMP / MTs / MI Siswa SD/SMP / MTs / MI Guru SD/SMP / MTs/ MI

2011

2012

780

764

91,717

9,922

Tahun 2013

2014

2015

764

767

772

88,319

88,319

86,445

84,005

10,005

10,005

16,842

16,420

Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sumenep

Tabel 2.31 Perkembangan Jumlah Lembaga, Jumlah Siswa dan Guru Pendidikan Menengah No 1.

2.

3.

Uraian Lembaga SMA / MA / SMK Siswa SMA / MA / SMK Guru SMA / MA / SMK

2011

2012

45

51

13,916

1,304

Tahun 2013

2014

2015

80

90

97

15,861

17,788

18,584

18,576

1,459

1,951

2,173

2,140

Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sumenep

a. Angka Melek Huruf Peningkatan prosentase Angka Melek Huruf atau penurunan buta aksara menunjukan bahwa pada tahun 2011 tingkat ketercapaiannya 78,64% pada tahun 2015 telah mencapai 78,98%. Hal ini menandakan bahwa penduduk kabupaten Sumenep yang masih belum terbebas dari buta aksara (latin) sebesar 21,02 % dari jumlah penduduk usia di atas 15 tahun. Perkembangan Angka Melek Huruf sebagaimana tabel 2.32. Tabel 2.32 Perkembangan Angka Melek Huruf Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 Uraian Angka Melek Huruf

2011

2012

Tahun 2013

2014

2015

78,64

79,94

78,50

78,83

78,98

Sumber data: Dinas Pendidikan Kabupaten Sumenep, 2015

II-33


Untuk jumlah penduduk di atas 15 tahun yang sudah terbebas dari buta aksara di Kabupaten Sumenep sebagaimana tersaji pada tabel 2.33. Tabel 2.33 Jumlah Penduduk Melek Huruf Tahun 2011 - 2015 di Kabupaten Sumenep Uraian Jumlah Penduduk diatas 15 tahun yang bisa membaca dan menulis

2011

2012

2013

2014

2015

786.605

790.280

793.980

797.705

801.433

Sumber : BPS Kabupaten Sumenep

b. Angka Partisipasi Kasar Secara umum Angka Partisipasi Kasar Kabupaten Sumenep mengalami peningkatan dari tahun 2011 sampai tahun 2015, hal ini menunjukkan bahwa tingkat kesadaran masyarakat untuk menyekolahkan putra-putrinya cukup tinggi termasuk peningkatan sarana prasarana yang memadahi untuk menampung lulusan dari tiap tingkatan, namun dalam penyebarannya masih ada beberapa daerah atau kecamatan yang perlu mendapat perhatian dalam pemenuhan sarana prasarana pendidikan dalam mendukung pencapaian peningkatan APK. Secara rinci perkembangan Angka Partisipasi Kasar Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 sebagaimana tabel 2.34. Tabel 2.34 Angka Partisipasi Kasar Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 No.

Jenjang

2011

2012

2013

2014

2015

1.

PAUD

45.82

48.48

51.14

53.80

56.46

2.

SD/MI

117,95

104,38

100,06

117,06

118,07

3.

SMP/MTs

103,58

93,82

96,16

101,50

102,35

4.

SMA/MA/SMK

97,19

112,18

80,98

95,96

97,75

Sumber data: Dinas Pendidikan Kabupaten Sumenep

c. Angka Pendidikan yang ditamatkan Angka pendidikan yang ditamatkan adalah jumlah siswa sejak tahun pertama masuk sampai akhir tahun pelajaran di setiap tingkatan satuan pendidikan yang ditamatkan. Secara rinci perkembangan angka pendidikan yang ditamatkan Kabupaten Sumenep tahun 2011 – 2015 sebagaimana pada tabel 2.35.

II-34


Tabel 2.35 Perkembangan Angka Pendidikan yang Ditamatkan dan Nilai Rata-Rata Ujian Nasional Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 No.

Jenjang

2011

2012

2013

2014

2015

Angka Pendidikan yang ditamatkan : 1.

SD/MI

97,51

98,40

96,88

97,56

98,65

2.

SMP/MTs

96,42

99,20

99,19

98,62

99,68

3.

SMA/MA

98,26

98,29

98,51

97,35

98,43

Nilai Rata-Rata Ujian Nasional : 1.

SD/MI

5.53

5.71

5.89

6.07

6.25

2.

SMP/MTs

5.87

5.99

6.11

6.23

6.35

3.

SMA/MA

6.33

6.41

6.49

6.57

6.65

Sumber data: Dinas Pendidikan Kabupaten Sumenep

Tabel 2.36 Perkembangan Angka Putus Sekolah Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 No.

Uraian

2011

2012

2013

2014

2015

1.

SD/MI

0,70

0,68

0,66

0,63

0,58

2.

SMP/MTs

0,71

0,69

0,65

0,61

0,57

3.

SMA/MA

0,74

0,72

0,69

0,67

0,62

Sumber data: Dinas Pendidikan Kabupaten Sumenep

d. Angka Partisipasi Murni Secara umum Angka Partisipasi Murni Kabupaten Sumenep mengalami peningkatan dari tahun 2011 sampai dengan tahun 2015. Hal ini menunjukkan bahwa anak usia sekolah masuk pada tingkatan pendidikan sudah sesuai dengan usia sekolah yakni pendidikan SD/MI 7 - 12 tahun, SMP/MTs 13 - 15 tahun, SMA/MA/SMK 16-18 tahun. Secara rinci perkembangan Angka Partisipasi Murni Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 sebagaimana pada tabel 2.37.

II-35


Tabel 2.37 Angka Partisipasi Murni Kabupaten Sumenep Tahun 2011 – 2015 No

Jenjang

2011

2012

2013

2014

2015

1.

SD/MI

99,50

98,87

96,34

99,21

99,30

2.

SMP/MTs

80,58

80,75

80,88

95,80

96,35

3.

SMA/MA/SMK

79,19

79,14

79,93

91,50

92,35

Sumber data: Dinas Pendidikan Kabupaten Sumenep

2. Kesehatan Keberhasilan pembangunan pada urusan kesehatan dapat dilihat dari salah satu indikator keberhasilannya, yaitu kualitas pelayanan yang terdiri dari 2 (Dua) aspek, yaitu sarana kesehatan dan sumber daya aparatur kesehatan. Dua aspek tersebut bertujuan untuk meningkatkan dan memelihara mutu pelayanan kesehatan masyarakat. Untuk itu dalam rangka meningkatkan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana kesehatan. Pemerintah kabupaten juga senantiasa tanggap terhadap permasalahan yang ada sehingga mengutamakan pelayanan dan kedekatan terhadap masyarakat. Untuk meningkatkan pelayanan kesehatan, Pemerintah Kabupaten Sumenep memantapkan keberadaan puskesmas, revitalisasi posyandu serta pengembangan Badan Layanan Umum Kesehatan. Jumlah sarana kesehatan di Kabupaten Sumenep dapat dilihat dari tabel berikut ini : Tabel 2.38 Perkembangan Sarana Kesehatan Tahun 2011-2015 No.

Jenis Fasilitas

2011

2012

2013

2014

2015

1.

Rumah Sakit

2

2

2

2

2

2.

Rumah Sakit Bersalin

1

-

1

1

1

3.

Klinik Bersalin

1

1

1

1

1

4.

Puskesmas

30

30

30

30

30

5.

Puskesmas Pembantu

71

71

71

71

71

6.

Poli/BP

8

8

8

8

8

7.

Klinik/Praktek Dokter

104

104

103

102

102

8.

Poskesdes

332

332

187

332

332

9.

Posyandu

1285

1285

1476

1476

1476

30

30

30

27

27

10.

Puskesmas Keliling

Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sumenep

II-36


Kabupaten Sumenep senantiasa berusaha untuk dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakatnya. Kondisi tersebut dapat dicapai antara lain dengan tersedianya jumlah tenaga kesehatan yang memadai. Tabel 2.39 Rasio Tenaga Kesehatan Di Kabupaten Sumenep Tahun 2015 No.

Jenis Tenaga

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Dokter Umum Dokter Spesialis Dokter Gigi Farmasi Bidan Perawat Ahli Gizi Sanitasi Kesehatan Masyarakat

106 9 29 39 255 483 42 17

Rasio per 100.000 penduduk 14,62 9,37 4,40 7,78 51,16 73,84 3,28 6,47

Target IIS per 100.000 penduduk 14,62 9,37 4,40 7,78 51,16 73,84 3,28 6,47

9

4,12

4,12

Jumlah

Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sumenep

3. Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Pembangunan prasarana jalan dan jembatan dimaksudkan untuk memberikan kemudahan aksesibilitas terhadap pelayanan dasar dan menggerakkan perekonomian masyarakat. Pemerintah Kabupaten Sumenep selama periode 2011-2015 telah melaksanakan pembangunan/peningkatan dan rehabilitasi/pemeliharaan infrastruktur jalan dan jembatan. Perkembangan panjang dan kondisi jalan dan jembatan Kabupaten Sumenep sebagaimana Tabel berikut :

II-37


Tabel 2.40 Perkembangan Jalan Di Kabupaten Sumenep Tahun 2011 – 2015 NAM A

SATUAN

2011

2012

2013

2014

2015 *

2016

I. Panjang Jalan Berdasarkan Kelas 1). Jalan Nasional

m

48,506

48,506

48,506

48,506

48,506

2). Jalan Prope nsi

m

61,120

61,120

61,120

61,120

61,120

48,506 28,000

3). Jalan Kabupate n / Kota

m

1,520,394

1,534,146

1,554,826

1,554,826

1,466,749

1,542,360

4). Jalan De sa / Lokal

m

109,506

95,754

95,754

95,754

5). Jalan Tol

m

75,611

75,611

1,542,360

1,617,971

1,042,159

II. Kondisi Jalan 1). Aspal ( Pe ne trasi )

m

1,445,150

1,336,795

1,243,826

1,259,580

1,042,159

2). Be rbatu

m

74,798

55,000

55,000

55,000

34,578

34,578

3). Hotmix ( Aspal Be ton )

m

142,351

256,000

256,000

435,865

435,865

4). Cor Be ton

m

15,555

15,555

5). Ke rikil

m

73,047

65,304

65,304

55,250

6). Tanah

m

36,905

30,450

30,450

24,750

7). Lainnya III. Panjang Jalan Berdasarkan

1,519,774

1,520,394

1,534,146

1,554,826

14,203

14,203

1,542,360

1,542,360

1,542,360

1,542,360

Kondisi (Total Kabupaten) 987,853

988,256

997,195

1,010,637

990,088

990,088

1). Jalan Baik

W ilayah Daratan m

873,788

529,425

551,837

609,037

569,412

569,412

2). Jalan Se dang

m

21,437

74,120

119,438

119,438

175,747

175,747

3). Jalan Rusak Se dang

m

52,972

244,121

204,913

167,635

4). Jalan Rusak Be rat

m

39,657

140,591

121,008

114,528

244,929

244,929

W ilayah Kepulauan

-

-

531,921

532,138

536,951

544,189

552,272

552,272

1). Jalan Baik

m

416,439

305,438

297,143

327,943

306,606

306,606

2). Jalan Se dang

m

11,543

39,911

64,313

64,313

94,633

94,633

3). Jalan Rusak Se dang 4). Jalan Rusak Be rat

m m

28,523 75,415

81,450 105,340

60,338 115,158

45,265 106,669

151,033

151,033

Sumber : Dinas PU. Bina Marga Kabupaten Sumenep

Tabel 2.41 Perkembangan Jembatan Di Kabupaten Sumenep Tahun 2011 – 2015 NAM A

SATUAN

2011

2012

2013

2014

2015 *

2016

I. Jembatan (Total Kabupaten) 1). Panjang

m

2). Jumlah

buah

1,984

1,959

2,009

2,009

2,209

2,490

256

261

266

270

207

214

1,867.81

W ilayah Daratan 1). Panjang

m

1,488.29

1,469.54

1,507.04

1,507.04

1,657.04

2). Jumlah

buah

220

225

229

232

178

184.254

m buah

496.10 36

489.85 36

502.35 37

502.35 38

552.35 29

622.60 29.746

W ilayah Kepulauan 1). Panjang 2). Jumlah

Sumber : Dinas PU. Bina Marga Kabupaten Sumenep

II-38


Sampai dengan tahun 2015 panjang jalan yang terbangun 1.542.360 m, baik di daratan (990.088 m) maupun kepulauan (552.272 m). Total panjang jalan di wilayah daratan 68,04 % dalam kondisi baik, sedangkan di kepulauan panjang jalan dalam kondisi baik sebesar 50,20%. Sampai dengan tahun 2015 panjang jembatan yang terbangun 2.209 m, baik di daratan (1.657,04 m) maupun kepulauan (552,35 m). Total panjang jembatan di wilayah daratan 84,83 % dalam kondisi baik, sedangkan di kepulauan panjang jembatan dalam kondisi baik sebesar 79,31%. Tabel 2.42 Perkembangan Kondisi Sumber Daya Air Di Kabupaten Sumenep Tahun 2011 – 2015 NO 1. 2. 3. 4.

URAIAN Rasio jaringan irigasi dalam kondisi baik Luas irigasi Kabupaten dalam Kondisi Baik (ha) Luas Wilayah Kebanjiran Persentase Perlindungan terhadap Abrasi Pantai

2011

2012

2013

2014

2015

10,92 m/Ha 5.126

11,07 m/Ha 5.191

11,23 m/Ha 5.325

13,51 m/Ha 5.470

13,81 m/Ha 5.615

1.04% 0.86% 0.69% 0.51% 0.33% 1.50% 1.75% 2.25% 2.75% 3.25%

Sumber : Dinas PU. Pengairan Kabupaten Sumenep

Sampai dengan tahun 2015 rasio jaringan irigasi dalam kondisi baik sebesar 13,81 m/Ha, mengalami peningkatan sebesar 2,89 m/Ha. Sedangkan luas irigasi dalam kondisi baik sebesar 5.615 Ha. Upaya Pemerintah Kabupaten Sumenep dalam menanggulangi genangan/banjir pada wilayah pertanian mengalami peningkatan dengan berkurangnya luas wilayah kebanjiran dari tahun ke tahun menjadi 0,33 % pada Tahun 2015. Demikian pula perlindungan terhadap abrasi pantai dilakukan setiap tahun meningkat menjadi 3,25 % pada tahun 2015. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang mengamanatkan penyediaan Ruang Terbuka Hijau (RTH) publik kawasan perkotaan sebesar 20% dari luas kawasan perkotaan dan RTH privat sebesar 10%. Sampai dengan tahun 2015 Kabupaten Sumenep memiliki RTH publik sebesar 5,15 %. Kawasan Ruang Terbuka Hijau publik di Kabupaten Sumenep antara lain : Taman Adipura alun-alun perkotaan, Hutan Kota Kebonagung, Stadion A. Yani, Stadion Giling, Taman Sare, RTH taman batas kabupaten, RTH perkotaan kecamatan, RTH jalur hijau dalam kota, RTH fungsi tertentu makam raja-raja Asta Tinggi, Taman Makam Pahlawan. Secara terperinci capaian target dan realisasi luas Ruang Terbuka Hijau Kabupaten Sumenep Tahun 2011 – 2015 sebagaimana tabel berikut :

II-39


Tabel 2.43 Target dan Realisasi Luas Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 No.

Uraian

2011

2012

2013

2014

2015

1.

Target

24%

22%

23%

24%

25%

2.

Realisasi

23%

21%

21%

20%

5,15%

Sumber Data: Dinas PU. Cipta Karya dan Tata Ruang Kab.Sumenep

Salah satu kegiatan pembangunan penataan ruangan dalah pemberian Izin Mendirikan Bangunan (IMB) dalam rangka pemanfaatan pengawasan ruang. Dari tahun 2012 sampai dengan bulan Juni 2016 Pemerintah Kabupaten Sumenep telah memberikan izin mendirikan bangunan kepada 1.450 bangunan yang telah memenuhi persyaratan. 4. Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Urusan Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman mencakup penyediaan sarana dan prasarana pemukiman yang meliputi pembangunan sarana dan prasarana, rumah layak huni, pemenuhan air bersih, sistem drainase pengolahan limbah dan permukiman. Sampai dengan tahun 2015 Prosentase Rumah Tangga pengguna air bersih sebesar 67%, Prosentase Rumah Tangga bersanitasi baik sebesar 70%, prosentase jalan lingkungan (kota/desa) dalam kondisi baik 368.780 m2, prosentase rumah layak huni sebesar 20%, jumlah tersedianya MCK/MWK sebagai penunjang tempat ibadah sebanyak 277 unit, prosentase lingkungan permukiman kumuh sebesar 50%, dan cakupan trotoar kawasan perkotaan 32.651 m2. Jumlah Rumah Tidak Layak Huni pada tahun dasar yaitu tahun 2010 sebanyak 199.540 KK dengan target 49.885 KK dan sampai dengan tahun 2015 dapat terealisasi sebanyak 42.424 KK atau 65%. Dengan kata lain masih banyak Rumah Tidak Layak Huni yang masih belum tertangani. 5. Urusan Ketentraman, Masyarakat

Ketertiban

Umum

dan

Perlindungan

Keberhasilan pembangunan di Kabupaten Sumenep bergantung pada situasi yang aman, tertib dan tentram. Oleh karena itu, pembangunan kesatuan bangsa dan sosial politik di era reformasi mengarah pada penciptaan dan pemeliharaan ketenteraman dan ketertiban melalui penataan instrumen sosial masyarakat yang mampu menjunjung tinggi nilai-nilai demokrasi, dan mampu menyerap aspirasi sosial politik masyarakat sehingga dapat meredam konflik dan gejolak sosial politik di masyarakat. Perkembangan

II-40


jumlah pelanggaran K3 (Ketertiban, Ketentraman dan Keindahan) Tahun 2011-2015 di Kabupaten Sumenep dapat disajikan pada tabel berikut : Tabel 2.44 Perkembangan Jumlah Pelanggaran K3 (Ketertiban, Ketentraman dan Keindahan) Tahun 2011-2015 di Kabupaten Sumenep NO 1. 2.

URAIAN Jumlah Pelanggaran K3 Jumlah Penyelesaian Pelanggaran K3

2011

2012

2013

2014

2015

67

45

n.a

125

134

55

38

n.a

86

72

Sumber : SIPD Kabupaten Sumenep, 2015

Tabel 2.45 Capaian Indikator Kinerja Urusan Ketentraman, Ketertiban Umum dan Perlindungan Masyarakat di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 NO 1. 2. 3.

URAIAN

2011

2012

2013

2014

2015

Prosentase Penegakan 51.12 Perda Cakupan patrol 0.49 Petugas Satpol PP Rasio Jumlah Polisi 0.54 Pamong Praja per 10.00 penduduk

48.39

53.73

83.58

85.35

0.49

0.49

0.49

0.49

0.51

0.85

1.13

1.13

Sumber : Satpol PP Kabupaten Sumenep

6. Sosial Masalah sosial yang mengiringi dinamika masyarakat di Kabupaten Sumenep antara lain kecacatan dan rendahnya aksesibilitas bagi penyandang cacat, ketunasusilaan, keterlantaran, dan ketidaktuntasan dalam penanganan korban bencana alam. Walaupun demikian, pemerintah Kabupaten Sumenep telah mengambil kebijakan strategis untuk penanganan masalah-masalah social yang ada. Kebijakan sosial yang digulirkan bagi Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) dan mengurangi Potensi dan Sumber Kesejahteraan Sosial (PSKS) dilakukan melalui pemberdayaan, pemberian santunan, rehabilitasi, pelayanan dan perlindungan sosial, pemberian bantuan dan sumbangan sosial masyarakat, serta penguatan kelembagaan kesejahteraan sosial. Berikut data jumlah penduduk rawan sosial di Kabupaten Sumenep.

II-41


Tabel 2.46 Perkembangan Jumlah Penduduk Rawan Sosial Tahun 2011 -2015 NO

URAIAN

SATUAN

2011

2012

2013

2014

2015

1.

Keluarga Fakir Miskin

Jiwa

42.751

53.083

110.048

67.917

66.405

2.

Balita Terlantar

Jiwa

422

239

373

53

48

3.

Anak Terlantar

Jiwa

5.810

1.744

4.326

1.684

1.506

4.

Lanjut Usia Terlantar

Jiwa

3.987

7.007

15.625

5.969

5.866

5.

Gelandangan

Jiwa

0

0

0

0

0

6.

Komunitas Adat Terpencil

Jiwa

2.151

132

413

210

152

7.

Penyandang Cacat

Jiwa

5.448

3.444

5.314

3.686

3.325

8.

Korban Bencana Alam

Jiwa

0

0

0

0

0

9.

Korban lain

Jiwa

0

0

0

0

0

10.

Pengemis

Jiwa

202

259

314

259

235

Sumber : Dinas Sosial Kabupaten Sumenep, 2015

Berdasarkan data pada tabel diatas terlihat bahwa selama periode Tahun 2011-2015 perkembangan jumlah penduduk rawan sosial di Kabupaten Sumenep mengalami penurunan, sampai dengan tahun 2015 fakir miskin sejumlah 66.405 jiwa, balita terlantar sejumlah 48 jiwa, anak terlantar sejumlah 1.506 jiwa, lanjut usia terlantar sejumlah 5.866 jiwa, komunitas adat terpencil sejumlah 152 jiwa, penyandang cacat sejumlah 3.325 jiwa, pengemis sejumlah 235 jiwa, dan tidak terdapat gelandangan serta korban bencana alam. 7. Ketenagakerjaan Pembangunan di sektor ketenagakerjaan di Kabupaten Sumenep dititikberatkan pada pengembangan sistem ketenagakerjaan secara terpadu dan terarah dalam rangka peningkatan kompetensi dan kemandirian tenaga kerja agar mampu bersaing, sehingga diharapkan memberikan kontribusi positif bagipeningkatan pertumbuhan ekonomi daerah. Kondisi ketenagakerjaan di Kabupaten Sumenep selama kurun waktu 20102014, dapat diketahui dari tabel dibawah berikut :

II-42


Tabel 2.47 Kondisi Ketenagakerjaan Di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 No.

Uraian

1. 2.

Jumlah Angkatan kerja (15-60 tahun) Jumlah Penduduk bekerja

3. 4.

Tahun 2011

2012

2013

2014

2015

455.151

443.854

624.294

622.460

626.640

411.158

400.976

457.741

486.248

606.520

Jumlah penganguran terbuka

23.712

22.875

23.618

20.791

19.961

2,1

2,5

3,61

3,18

3,17

5.

Jumlah penganguran terbuka (TPT) % Jumlah pencari kerja

43.993

42.877

38.894

40.762

19.871

6.

Pencari Kerja yang Terdaftar

2.518

1.648

1.677

1.246

1.105

7.

Rata-rata Upah Minimum (Rp.)

785.000

825.000

965.000

1.225.000

1.253.500

Sumber data : SIPD Dinas Tenaga Kerja, November 2015

Kesempatan kerja merupakan hubungan antara angkatan kerja dengan kemampuan penyerapan tenaga kerja. Pertambahan angkatan kerja harus diimbangi dengan investasi yang dapat menciptakan kesempatan kerja. Dengan demikian, dapat menyerap pertambahan angkatan kerja. Dalam ilmu ekonomi, kesempatan kerja berarti peluang atau keadaan yang menunjukkan tersedianya lapangan pekerjaan, sehingga semua orang yang tersedia dan sanggup bekerja dalam proses produksi dapat memperoleh pekerjaan sesuai dengan keahlian, keterampilan dan bakatnya masing-masing. Kesempatan Kerja (demand for labour) adalah suatu keadaan yang menggambarkan/ketersediaan pekerjaan (lapangan kerja untuk diisi oleh para pencari kerja). Dengan demikian kesempatan kerja dapat diartikan sebagai permintaan atas tenaga kerja. Rasio penduduk yang bekerja adalah perbandingan jumlah penduduk yang bekerja terhadap jumlah angkatan kerja yang dapat dilihat pada tabel 2.48. Tabel 2.48 Rasio Penduduk yang Bekerja Tahun 2011– 2015 Uraian Rasio penduduk yang bekerja

2011 88,29

2012 93,02

Tahun 2013 96,32

2014 96,39

2015 96,47

Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sumenep

Dari tabel diatas dapat dijelaskan bahwa penduduk yang bekerja terjadi fluktuatif pada setiap tahunnya.

II-43


8. Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Pemberdayaan Perempuan merupakan upaya peningkatan kualitas hidup kaum perempuan yang ditempuh melalui kebijakan peningkatan kedudukan dan peran perempuan pada semua aspek kehidupan dengan sasaran meningkatnya kedudukan, peranan dan kualitas perempuan dalam kehidupan keluarga, masyarakat dan negara. Jumlah perempuan yang berperan secara aktif dalam dunia kerja baik di lembaga pemerintah maupun lembaga swasta juga mengalami peningkatan per tahunnya. Untuk mengetahui peran aktif perempuan dapat diukur dari partisipasi perempuan di lembaga pemerintah maupun swasta dan besarnya angka kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Persentase partisipasi perempuan di lembaga pemerintah dapat diketahui berdasarkan tabel dibawah berikut : Tabel 2.49 Indikator Data Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak No. Indikator Data Pemberdayaan Perempuan 2013 2014 dan Perlindungan Anak 1.

% Partisipasi perempuan di lembaga pemerintah

66.79

73.56

2.

% Partisipasi perempuan di lembaga swasta

33.21

26.44

3. 4.

Rasio KDRT Jumlah Kasus KDRT

0.02 61

0.01 34

5.

Kasus Penyelesaian Pengaduan perlindungan perempuan dan anak dari tindakan kekerasan

42

34

Sumber data : BPMP dan KB, 2015

9. Pangan Pangan adalah terpenuhinya kebutuhan pangan di tingkat rumah tangga yang tercermin dari tersedianya pangan yang cukup dalam jumlah, mutu dan keamanannya secara merata dan terjangkau oleh setiap individu. Untuk mewujudkan kondisi tersebut didukung oleh 3 (tiga) sub sistem yaitu sub sistem ketersediaan pangan, sub sistem konsumsi pangan dan sub sistem distribusi pangan. Urusan pangan dilaksanakan oleh Bidang Ketahanan Pangan yang melekat pada Dinas Pertanian Tanaman Pangan. Capaian urusan ketahanan pangan dapat dilihat dalam tabel 2.50.

II-44


Tabel 2.50 Capaian Kinerja Urusan Ketahanan Pangan Tahun 2011-2015 Uraian

2011

Capaian Kinerja 2012 2013 2014

2015

Rasio ketersediaan pangan dibanding dengan kebutuhan bahan pangan penduduk : a. Ketersediaan Beras

120.436

148.731

111.594

189.689

189.688

b. Ketersediaan jagung

431.463

433.655

408.206

397.601

357.605

-

-

-

-

-

2.544

2.867

2.592

2.604

2.649

c. Ketersediaan Gula Pasir d. Ketersediaan Telur e. Ketersediaan Daging

4.129

4.219

2.699

4.272

4.306

f. Ketersediaan Ikan

17.130

14.148

23.803

23.161

22.612

Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Sumenep

Dari capaian kinerja tersebut, secara umum masing-masing capaian kinerja mengalami perubahan setiap tahunnya. Selama periode tahun 2011 - 2015 rasio ketersediaan pangan. Dibandingkan dengan kebutuhan bahan pangan penduduk menunjukkan kenaikan. Namun kondisi lain terjadi pada ketersediaan beras yang menurun pada tahun 2015. Penurunan tesebut dikarenakan terjadi penurunan produksi padi di Kabupaten Sumenep yang berdampak langsung terhadap ketersediaan beras pada tahun tersebut. Pada tahun yang sama, ketersediaan telur mengalami perubahan dari tahun sebelumnya (2014). Kondisi ini menunjukkan adanya peningkatan pemenuhan ketersediaan pangan berupa telur, sehingga dapat dikatakan pemenuhan akan kebutuhan protein mengalami kenaikan. Capaian kinerja peningkatan pengetahuan, ketrampilan dan sikap penyuluh salah satunya diukur dengan tersusunnya program penyuluhan. Program penyuluhan disusun per kecamatan sebagai pedoman bagi penyuluh pertanian untuk melaksanakan tugas dan fungsinya setiap tahunnya. Program penyuluhan kecamatan mengacu kepada program penyuluhan Kabupaten Sumenep. Salah satu indikator peningkatan pengetahuan dan keterampilan penyuluh didalam mengimplementasikan teknologi pertanian tepat guna kepada kelompok tani/gapoktan diwujudkan dalam bentuk penerapan teknologi budidaya (kaji terap komoditas pertanian), sehingga inovasi teknologi pertanian dapat tersosialisasikan. Berdasarkan Standar Pelayanan Minimal maka Pemerintah Kabupaten Sumenep bertanggung jawab terhadap tercapainya Ketahanan Pangan Daerah yang diukur dengan stabilitas harga dan pasokan pangan dan Pencapaian Skor Pola Pangan Harapan (PPH). Selama periode tahun 2011-2015 rasio ketersediaan pangan dibandingkan dengan kebutuhan bahan pangan penduduk penunjukan kenaikan. Tahun 2015 mengalami surplus atau kelebihan ketersediaan beras sebesar 189.688 ton, Jagung sebesar

II-45


357.605 ton, Telur sebesar 2.649 ton , Daging sebesar 4.306 ton dan Ikan sebesar 22.612 ton. 10. Pertanahan Perkembangan Pembangunan Bidang Pertanahan di Kabupaten Sumenep selama lima Tahun terakhir dapat dilihat pada tabel berikut ini : Tabel 2.51 Perkembangan Pembangunan Bidang Pertanahan Tahun 2011 – 2015 NO 1.

URAIAN Jumlah Kasus Tanah Negara Yang Terdaftar

SATUAN Kasus

2011 -

2012 10

2013 10

2014 -

2015 1

2.

Jumlah Kasus Tanah Negara Yang Terselesaikan

Kasus

-

3

8

-

1

30

80

-

100

2

3

5

1

2

3

5

1

100

100

100

100

3.

Penyelesaian Kasus % Tanah 4. Jumlah Permohonan Izin Buah Lokasi 5. Jumlah Izin Lokasi Yang Buah Diterbitkan 6. Penyelesaian Izin Lokasi % Sumber Data : Kantor Pertanahan Kabupaten Sumenep

Data banyaknya bidang dan luas tanah berdasarkan status kepemilikan menurut Kecamatan di Kabupaten Sumenep sampai dengan tahun 2014 sebesar : 250.587.603 Ha (106.003 bidang) dengan rincian sebagai berikut : a. Luas Lahan Hak Milik (HM) : 195.939.825 Ha (102.274 bidang) b. Luas Lahan Hak Pakai (HP) : 51.783.071 Ha (1.616 bidang) c. Luas Lahan Hak Bangunan (HGB) : 2.864.707 Ha (2.113 bidang) 11. Lingkungan Hidup Kerusakan lingkungan hidup yang terjadi saat ini masih mengakibatkan kerugian bagi perikehidupan masyarakat, tidak hanya dari sisi ekonomi namun juga hingga merenggut jiwa manusia. Upaya mengurangi laju kerusakan lingkungan dan pemulihan kualitas lingkungan terus dilakukan tidak saja oleh pemerintah namun dilakukan pula oleh semua elemen masyarakat. Untuk mengetahui tingkat pencapaian upaya-upaya tersebut dapat diukur melalui Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH). Mengingat parameter lingkungan yang cukup kompleks, maka IKLH merupakan alat yang sangat berguna dan sederhana namun tetap mempertahankan makna atau esensi dari masing-masing indikatornya. Pada saat ini masih difokuskan pada media lingkungan : air, udara dan lahan/hutan. IKLH dapat membantu untuk

II-46


mempertajam prioritas program dan kegiatan dalam peningkatan kualitas lingkungan hidup. Dengan mengetahui media lingkungan yang masih kurang baik, sumber daya yang ada dapat ditujukan lebih tepat sehingga akan lebih efektif dan efisien. Pengukuran indeks kualitas lingkungan hidup yaitu merupakan ukuran capaian keberhasilan kualitas lingkungan hidup, dimana menghasilkan nilai sebesar 69,6%. Perkembangan penanganan lingkungan hidup di Kabupaten Sumenep selama kurun waktu Tahun 2011 – 2015 dapat diketahui pada tabel berikut : Tabel 2.52 Perkembangan Penanganan Lingkungan Hidup Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 No.

URAIAN

2010

2011

2012

2013

2014

2015

-

-

-

4

2

2

1.

Jumlah Desa/Kelurahan dalam kriteria desa bersih

2.

Jumlah industri/perusahaan/badan usaha yang menyusun dokumen lingkungan (SPPL/UKL-UPL/AMDAL)

22

39

45

63

129

52

3.

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

-

-

-

-

-

69.6

4.

Jumlah Pengawas/ahli lingkungan yang terbentuk persatuan penduduk

-

-

1

-

-

-

5.

Luas Hutan Mangrove (Ha)

2.712

2.762

2.782

3.027

3.037

3.037

Sumber Data: Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Sumenep

Pengukuran prosentase penanganan sampah di 3 (tiga) kecamatan, yaitu Kecamatan Kota, Kecamatan Kalianget dan Batuan setiap tahunya mengalami peningkatan. Pada tahun 2015 sampah yang tertangani sebesar 194 m3/hari. Perkembangan penanganan lingkungan hidup di Kabupaten Sumenep selama kurun waktu Tahun 2011 – 2015 dapat diketahui pada tabel berikut :

II-47


Tabel 2.53 Perkembangan Penanganan Sampah Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 TAHUN NO.

1

URAIAN

2012

2013

2014

2015

5

4.2

4.4

4.6

4.8

b. Realisasi

4.2

4.4

4.6

4.8

5

c. Capaian (%)

100

100

100

100

100

176.5

181.5

186

191

198

ltr/org/hr

Persentase Penanganan Sampah a. Target b. Realisasi

mÂł/hr

c. Capaian (%) 3

2011 Rasio Tempat Pembuangan Sampah (TPS)/satuan penduduk a. Target

2

SATUAN

157

176

181.5

188

194

88.95

96.97

97.58

98.43

97.98

Tempat Pembuangan Sampah (TPS)/satuan penduduk a. Target

5225

4950

4675

4400

4125

b. Realisasi

5225

4950

4675

4400

4125

c. Capaian (%)

100

100

100

100

100

jiwa/pddk

Sumber Data: Badan Lingkungan Hidup Kab. Sumenep

12. Administrasi Kependudukan dan Pencatatan Sipil Tantangan yang dihadapi adalah masih belum tertatanya administrasi kependudukan yang merupakan hal penting dalam mendukung perencanaan dan pelaksanaan pembangunan yang menyangkut data kuantitas, kualitas dan mobilitas penduduk. Kepentingan penduduk, administrasi kependudukan memberikan pemenuhan hak-hak administratif, seperti pelayanan publik dan perlindungan yang berkenaan dengan dokumen kependudukan, tanpa adanya perlakuan yang diskriminatif. Oleh karenanya pemerintah daerah secara kontinyu melaksanakan pemutakhiran data penduduk melalui pendaftaran penduduk dan pencatatan sipil yang diolah dengan Sistem Informasi Administrasi Kependudukan (SIAK) yang keluarannya adalah dokumen kependudukan sebagai bentuk pengakuan negara atas status dan keperdataan/hak-hak sipil seseorang, serta data kependudukan yang dimanfaatkan untuk perencanaan pembangunan dan penyelenggaraan pemerintahan. 13. Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Derajat kemiskinan masyarakat di Kabupaten Sumenep yang masih tinggi menjadikan upaya untuk meningkatkan kesejahteraan menjadi salah satu prioritas pembangunan Pemerintah Kabupaten Sumenep. Masih banyaknya jumlah penduduk miskin ditandai dengan rendahnya tingkat pendidikan, kesehatan, kemampuan daya beli dan pendapatan membawa pengaruh yang signifikan pada Indek Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Sumenep. Salah satu upaya

II-48


untuk meningkatkan derajat masyarakat di pedesaan yaitu melalui memberdayakan lembaga kemasyarakatan desa dan memberikan pendidikan dan pelatihan kepada masyarakat, yang direalisasikan dalam bentuk penguatan Lembaga Pemberdayaan Desa/Kelurahan (LPMD/K), pembinaan dan penguatan Kader Pemberdayaan Masyarakat Desa/Kelurahan (KPMD/K), penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan tenaga teknis masyarakat di bidang otomotif dan pertukangan, serta pembinaan dan penguatan manajemen kelompok Pengelola Air Bersih (HIPPAM) dan kelompok Pengelola Irigasi (HIPPA) pedesaan. Lembaga ekonomi perdesaan merupakan wadah bagi masyarakat desa untuk memperkuat perekonomian secara mikro yang diharapkan nantinya akan memberikan efek positif bagi kesejahteraan masyarakat desa. Untuk meningkatkan penguatan lembaga ekonomi perdesaan, Pemerintah Kabupaten Sumenep melaksanakan program pengembangan lembaga ekonomi perdesaan dengan memberikan pelatihan keterampilan manajemen Badan Usaha Milik Desa untuk dapat meningkatkan pemahaman tentang tata cara pembentukan dan pengelolaan Badan Usaha Milik Desa (BUMDesa). 14. Pengendalian penduduk dan Keluarga Berencana Keberhasilan pelaksanaan Program Keluarga Berencana di Kabupaten Sumenep dapat dilihat melalui peningkatan Pasangan Usia Subur (PUS) yang menjadi peserta KB Baru sebagaimana Tabel dibawah ini : Tabel 2.54 Perkembangan Pasangan Usia Subur dan Peserta KB Aktif di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 No. 1. 2.

URAIAN Pasangan Usia Subur (PUS) Peserta KB Aktif

2011

2012

2013

2014

2015

250.257

251.928

246.328

250.093

249.365

187.473

182.425

161.201

168.993

154.533

Sumber : BPS Kabupaten Sumenep

15. Perhubungan Perkembangan pembangunan perhubungan di Kabupaten Sumenep selama kurun waktu Tahun 2011 – 2015 dapat diketahui pada tabel berikut :

II-49


Tabel 2.55 Perkembangan Pembangunan Perhubungan Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 Kondisi Kinerja sampai dengan Tahun : NO.

URAIAN 2011

2012

2013

2014

2015

1 unit

1 unit

1 unit

1 unit

1 unit

Perhubungan 1 Jumlah Sarana dan Prasarana Pelabuhan 2 Udara Jumlah Sarana dan Prasarana Pelabuhan Laut - Jumlah Pelabuhan/Dermaga

3 unit

4 unit

4 unit

5 unit

6 unit

- Jumlah Tambatan Perahu

99 unit

102 unit

102 unit

102 unit

102 unit

(termasuk Halte) angkutan umum - Jumlah terminal

8 unit

8 unit

8 unit

8 unit

8 unit

- Jumlah Halte

2 unit

3 unit

3 unit

4 unit

5 unit

3 Jumlah Sarana dan Prasarana Terminal

4 Jumlah Uji Kir angkutan umum 5 Jumlah rambu yang terpasang

5.678 kendaraan 5.923 kendaraan 5.906 kendaraan 6.056 kendaraan 6.521 kendaraan 3587 unit

3689 unit

3813 unit

3921 unit

4.021 unit

2.878 unit

2.900 unit

2.920 unit

2.954 unit

3.144 unit

302 unit

303 unit

324 unit

350 unit

355 unit

279.958 m2

334.260 m2

334.260 m2

371.610 m2

459.006 m2

6 Jumlah PJU - Wilayah Daratan - Wilayah Kepulauan 7 Luas lahan untuk prasarana bandar udara

Sumber Data: Dinas Perhubungan Kab.Sumenep

Sebagai daerah kepulauan, kapal laut dan perahu merupakan salah satu sarana transportasi yang sangat penting bagi masyarakat Sumenep, khususnya yang berada di kepulauan. Sumenep memiliki 5 (lima) pelabuhan, yaitu Pelabuhan Talango, Pelabuhan Rakyat, Pelabuhan Penyeberangan kalianget, Pelabuhan Penyeberangan (Kalianget-Talango), dan Pelabuhan Boom di Kertasada kalianget. Bandara Trunojoyo berdiri sejak era pemerintahan Bupati Soemaroem yang memerintah di Sumenep pada tahun 1970an. Bandara Trunojoyo mengalami era keemasan pada awal-awal pembangunannya diawali dengan penerbangan secara langsung jemaah haji Sumenep ke Surabaya tanpa melalui perjalanan darat yang menempuh waktu kurang lebih empat jam. Pada tahun 2011, untuk menjadikan bandara ini lebih nyaman dan bisa didarati oleh pesawat berukuran lebih besar, pemerintah daerah setempat membebaskan lahan untuk perpanjangan runway bandara yang sebelumnya 905 meter menjadi 1.600 meter. Pada tahun 2012, sudah tercatat ada dua Sekolah penerbangan yang memanfaatkan bandara ini, yaitu Sekolah Penerbangan Merpati Nusantara Airlines dan Sekolah Penerbangan PT Wing Umar Sadewa. Sejak bulan Mei 2015 Bandar Udara Trunojoyo mulai melayani penerbangan perintis yaitu rute Sumenep – Surabaya dan Sumenep – Jember dengan operator penerbangan perintis maskapai Susi Air. Pada Tahun 2016, operator penerbangan perintis dikerjasamakan dengan maskapai penerbangan AirFast.

II-50


16. Komunikasi dan Informatika Keberadaan informasi dan komunikasi memiliki peranan penting dalam pembangunan, hal ini terkait pula dengan penyebarluasan informasi yang berkualitas kepada seluruh lapisan masyarakat sampai di tingkat desa di wilayah Kabupaten Sumenep. Jumlah radio pemerintah dan non pemerintah yang berada di Kabupaten Sumenep dapat disajikan dalam tabel 2.56 berikut. Tabel 2.56 Banyaknya Radio Pemerintah/Non Pemerintah di Kabupaten Sumenep No.

Nama Studio

1 RRI Sumenep (Jl. Urip Sumoharjo No. 2 69411)

Frekuensi 1.098 KHz

- Pro 1

2,961 MHz

- Pro 2

3,22 MHz

- Pro 3

3,171 MHz

2

Radio Gema Sumekar (Jl. Dr. Cipto No. 2 Sumenep)

3

Nada FM Madura 9Jl. KH Mansyur No.65A Sumenep)

102,9 MHz

4

Madu FM (Jl. Adirasa Kav 15 Perum Bumi Sumekar Asri)

88,7 MHz

5

Rama FM (Jl Mahoni No. 17 Pangarangan Sumenep)

102,1 MHz

6 Nusa FM (Jl. Trunojoyo No. 295 Sumenep)

96,2 MHz

95,4 MHz

7

Permata FM (KIM) Karya Makmur (Jl. Desa Aeng panas No 113 Prenduen Sumenep

8

RASDA FM (Komplek ponpes Al Amien Putra II Sumenep)

106,5 MHz

9 Radio UNIJA FM (Jl. Raya Sumenep-Pamekasan)

107,2 MHz

10 PORNAMA FM (Jl trunojoyo Gedungan)

107,7 MHz

11 Kharisma FM (Jl Trunojoyo Sumenep)

87,9 MHz

12 Machan FM (Jl adirasa no 5-7 Kolor Sumenep)

88,5 MHz

Citra FM (jl raya Kalianget No 191 Kalianget Barat Sumenep)

103,1 MHz

13

14 AKN (Jl raya lenteng SKB Batuan)

99 MHz

98,2 MHz

Sumber : BPS Kabupaten Sumenep

17. Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah Perkembangan jumlah koperasi di Kabupaten Sumenep dapat disajikan dalam Tabel berikut.

II-51


Tabel 2.57 Jumlah Koperasi di Kabupaten Sumenep No

Jenis Data

2013

2014

2015

1

Jumlah Koperasi

1.255

1.297

1.358

-

Koperasi Aktif

1.086

859

918

-

Koperasi Tidak Aktif

169

438

440

2

Koperasi Induk

2

2

2

3

Koperasi Primer

1.255

1.297

1.356

-

KUD

24

24

24

-

Non KUD

1.086

1.299

1.334

Sumber : SIPD Dinas Koperasi dan UKM, 2015

18. Penanaman Modal Perkembangan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) di Kabupaten Sumenep selama 2 (Dua) tahun terakhir meningkat. Pada tahun 2014 sebesar Rp. 237.611.120.290,- meningkat menjadi Rp.396.069.566.864,- pada tahun 2015, atau meningkat kira-kira sebesar 40,01 %. Beberapa upaya yang dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Sumenep dalam rangka meningkatkan investasi tersebut antara lain dengan mengikuti/mengadakan pameran baik pada skala regional maupun nasional. Tabel 2.58 Realisasi Investasi Kabupaten Sumenep Tahun 2010-2015 Realisasi Investasi PMDN

2011 17.963.135.900

2012

2013

2014

2015

476.863.260.087

408.285.309.235

237.611.120.290

396.069.566.864

Sumber : Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Kabupaten Sumenep

19. Kepemudaan dan Olahraga Kebijakan pembangunan kepemudaan di Kabupaten Sumenep bertujuan untuk meningkatkan kualitas pemuda sebagai insan pelopor penggerak pembangunan, dan sumber daya manusia yang mampu menghadapi berbagai tantangan dan memanfaatkan peluang untuk berperan serta dalam pembangunan dan untuk meningkatkan keterampilan dan kecakapan pemuda sehingga pemuda di Kabupaten Sumenep bisa lebih termotivasi untuk berkarya dan siap untuk memerangi pengangguran dikalangan pemuda. Semakin banyak jumlah organisasi pemuda di Kabupaten Sumenep menunjukkan ketersediaan fasilitas penunjang penyelenggaraan pemerintahan daerah sebagai upaya untuk memberdayakan pemuda dalam pembangunan daerah. Selain itu, dengan jumlah kegiatan kepemudaan yang tinggi merupakan

II-52


indikator efektifitas keberadaan organisasi pemuda dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah. Salah satu pembangunan di bidang olahraga yang dilakukan Pemerintah Kabupaten Sumenep adalah melalui pembinaan dan pemasyarakatan olahraga yang ditujukan untuk meningkatkan budaya olahraga, kesehatan jasmani, mental dan rohani masyarakat dan anak didik mulai dari pendidikan dasar, menengah hingga tinggi, mendorong dan menggerakkan masyarakat agar lebih memahami dan menghayati langsung hakekat dan manfaat olahraga sebagai kebutuhan hidup, meningkatkan kegiatan olahraga termasuk olahraga masyarakat dan olahraga tradisional, meningkatkan upaya pemanduan bakat dan pembibitan olahraga sejak usia dini serta mendukung upaya pencapaian prestasi olahraga yang setinggi tingginya dalam kaitan dengan pembangunan sosial dan ekonomi untuk meningkatkan citra bangsa dan kebanggaan nasional. Capaian indikator kinerja urusan pemuda dan olahraga dapat dilihat dalam Tabel berikut. Tabel 2.59 Perkembangan Capaian Indikator Kinerja Urusan Kebudayaan NO 1

INDIKATOR KINERJA Jumlah Organisasi Pemuda

2011 285

2012 286

2013 287

2014 19

2015 213

2

Jumlah Kegiatan Kepemudaan

31

32

33

3

22

3

Jumlah Kegiatan Olahraga

18

18

22

54

97

4

Gelanggang/Balai Remaja (selain milik swasta )

6

6

7

-

1

5

Jumlah Klub Olahraga

1,000

1,002

1,004

28

159

6

Jumlah Organisasi Olahraga

31

32

33

18

18

7

Jumlah Gedung Olahraga

4

4

4

4

4

Sumber : Disbudparpora Kabupaten Sumenep

20. Statistik Pengembangan potensi besar yang dimiliki Kabupaten Sumenep merupakan modal untuk berkembang kearah yang lebih baik untuk daerah ataupun masyarakat baik masyarakat yang terlibat langsung maupun masyarakat di sekitarnya. Beberapa potensi tersebut antara lain adalah potensi sumber daya manusia, sumber daya alam, industri, pariwisata, sarana dan prasarana daerah, pertanian serta potensi-potensi yang lain. Pengembangan potensi tersebut perlu di dukung dengan ketersediaan data-data yang menggambarkan kondisi sebenarnya tentang Kabupaten Sumenep. Data-data ini dapat bersifat kualitatif maupun kuantitatif yang merupakan gambaran umum maupun khusus yang tersusun secara teratur dan terperinci. Hal ini dimaksudkan agar pengguna data dapat dengan mudah dan cepat dalam mengakses data-data yang diperlukan. Terlebih lagi bagi para pengambil kebijakan, data-data tersebut digunakan sebagai dasar penentuan kebijakan pembangunan berdasarkan pembangunan

II-53


potensi yang ada di Kabupaten Sumenep. Data-data tersebut tertuangkan didalam buku Kabupaten Sumenep Dalam Angka dan buku PDRB Kabupaten Sumenep. 21. Persandian Untuk menjabarkan kewenangan daerah terkait urusan persandian maka dilakukannlah pemetaan urusan persandian dalam rangka penataan kelembagaan perangkat daerah. Sesuai amanat Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 fungsi persandian bukan hanya sebatas kirim terima surat/berita sandi, akan tetapi diperluas sebagai pengamanan ionformasi. Fungsi persandian untuk pengamanan informasi merupakan tantangan berat karena SDM persandian yang ada saat ini belum mempunyai kompetensi yang mencukupi untuk mengamankan informasi berbasis IT. Oleh karena itu Lembaga Sandi Negara selaku Pembina tunggal persandian perlu memfasilitasi pengembangan kompetensi dengan menyelenggarakan diklat fungsional maupun diklat teknis yang aplikatif. 22. Kebudayaan Pembangunan bidang seni dan budaya terkait erat dengan kualitas hidup manusia dan masyarakat. Kebudayaan mencakup pengetahuan, kepercayaan, kesenian, kesusilaan, hukum, adat istiadat dan kemampuan serta kebiasaan lain yang didapati manusia sebagai anggota masyarakat. Dalam rangka melestarikan dan mengembangkan budaya daerah salah satu kebijakan yang ditempuh adalah dengan melakukan pembinaan kebudayaan dan memelihara serta melestarikan benda-benda bersejarah. Capaian indikator kinerja urusan kebudayaan dapat disajikan dalam Tabel berikut. Tabel 2.60 Perkembangan Capaian Indikator Kinerja Urusan Kebudayaan NO 1 2 3 4 5

INDIKATOR KINERJA Jumlah Grup Kesenian Jumlah Gedung Kesenian Penyelenggaraan festival seni dan budaya Sarana Penyelenggaraan seni dan budaya Benda, situs dan kawasan cagar budaya yang dilestarikan

2011 23 -

2012 23 -

2013 29 12 3

2014 55 10 2

2015 49 32 4

65

65

65

376

212

Sumber : Disbudparpora Kabupaten Sumenep

23. Perpustakaan Pembangunan perpustakaan bertujuan mendorong terwujudnya peningkatan SDM, dan bagi masyarakat luas sebagai sarana pembelajaran sepanjang hayat. Perpustakaan adalah institusi pengelola koleksi karya tulis, karya cetak dan/atau karya rekam secara profesional dengan sistem yang baku guna memenuhi kebutuhan pendidikan, penelitian, pelestarian, informasi dan rekreasi

II-54


para pemustaka. Perkembangan pembangunan perpustakaan dalam dilihat melalui tabel dibawah ini :

dibidang

Tabel 2.61 Perkembangan Perpustakaan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 No.

Indikator Kinerja Utama

2011

2012

2013

2014

2015

1.

Jumlah pengunjung Perpustakaan Umum daerah

-

11.869 pengunjung

15.431 pengunjung

18.384 pengunjung

19.155 pengunjung

2.

Jumlah Koleksi Buku/Bahan Pustaka di Perpustakaan Umum Daerah

-

45.605 eks

50.686 eks

54.263 eks

65.886 eks

3

Pelayanan Perpustakaan Keliling

-

38 lembaga

42 lembaga

42 lembaga

50 lembaga

Sumber : Kantor Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Sumenep

24. Kearsipan Pengelolaan arsip secara profesional akan menunjang kelancaran penyelenggaraan pemerintahan dan penyelamatan dokumen penyelenggaraan pemerintah daerah. Ketersediaan sumber daya manusia (SDM) pengelola kearsipan yang handal dan profesional menjadi sangat penting sehingga perlu ditingkatkan agar arsip dapat dijamin keselamatannya, baik secara fisik ataupun informasinya. Perkembangan Sistem Kearsipan di Kabupaten Sumenep dapat diketahui melalui Tabel berikut: Tabel 2.62 Perkembangan Sistem Kearsipan Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 No.

Indikator Kinerja Utama

2011

2012

2013

2014

2015

1.

Pembinaan Kearsipan Desa

-

90 desa

34 desa

113 desa

-

2.

Pembinaan SDM Pengelola Arsip

-

900 orang

340 orang

1.130 orang

125 orang

Sumber: Kantor Perpustakan dan Arsip Kabupaten Sumenep

2.3.2. Fokus Urusan Pilihan 1. Kelautan dan Perikanan Sektor perikanan di Kabupaten Sumenep mempunyai potensi perikanan yang cukup besar untuk dikembangkan baik perikanan laut maupun perikanan darat. Hal ini sangat mendukung dengan

II-55


adanya daerah kepulauan untuk perikanan air laut yang memilki garis pantai yang cukup panjang maupun untuk perikanan darat. Pembangunan perikanan dan kelautan disamping dapat meningkatkan kontribusi terhadap pembangunan daerah juga dituntut untuk menjaga kelestarian sumber daya laut. Kegiatan sektor perikanan dapat dibedakan atas perikanan laut dan perikanan darat. Kegiatan perikanan darat meliputi perikanan tambak, kolam, keramba dan perikanan perairan umum. 2. Pariwisata Pengembangan pariwisata memiliki nilai strategis, mengingat membutuhkan upaya yang terarah dan terpadu dalam pengembangan pariwisata melalui kegiatan koordinasi, integrasi, sinkronisasi, simplikasi dengan sektor-sektor pembangunan yang lain sehingga tercipta iklim pengembangan yang lebih baik, selaras, seimbang dan serasi. Kegiatan kepariwisataan merupakan suatu jasa yang memanfaatkan sumber alam dan lingkungan yang memiliki kekhususan tertentu seperti kebudayaan, peninggalan sejarah, keindahan alam dengan menjaga dan memelihara kelestariaannya dalam usaha pengembangan wisata. Ditinjau dari keragaman potensi budaya, permasalahan dan isu strategis pengembangan produk wisata Kabupaten Sumenep, diperlukan kebijakan Pemerintah Daerah dalam usaha meningkatkan kualitas produk wisata sebagai peluang investasi agar dapat memberikan manfaat bagi semua pihak terutama terhadap peningkatan taraf hidup masyarakat disekitar area wisata. Tabel 2.63 Kunjungan Wisatawan ke Tujuan Obyek Wisata Di Kabupaten Sumenep Tahun 2013-2015 No 1. 2. 3.

Obyek Wisata Pantai Slopeng Pantai Lombang Museum Kraton

Tahun 2013 Wisman Wisnu 81 13.924

Tahun 2014 Wisman Wisnu 53 22.416

Tahun 2015 Wisman Wisnu 40 37.795

0

37.360

95

31.536

131

62.494

0

40.433

90

32.406

165

43.603

4.

Asta Tinggi

9

390.080

25

247.649

11

198.518

5.

Asta Yusuf

1

167.771

0

70.648

6

84.048

6.

Asta Panaongan Situs Banteng Situs Batogung

0

24.516

3

25.032

0

12.037

0

0

94

1.084

47

1.411

0

0

18

9.373

8

5.193

Waterpark

0

0

0

104.101

9

76.490

91

674.084

378

544.245

417

626.926

7. 8. 9.

JUMLAH

Sumber data : Dinas Pariwisata, Pemuda dan OR dalam Sumenep In Figure 2015

II-56


Tabel 2.64 Daftar Nama dan Alamat serta Klasifikasi Jasa Akomodasi/Hotel di Kabupaten Sumenep No. Nama Akomodasi

Alamat

Klasifikasi

Lokasi

1

Wijaya I

Jl Trunojoyo No. 45-47

2

1

2

Wijaya II

Jl. KH. Wahid Hasyim

2

1

3

Hotel C1

2

1

4

Family Nur

2

1

5

Safari Jaya

Jl. Trunojoyo No. 90

2

1

6

Suramadu

Jl. Trunojoyo No. 121

2

1

7

Losmen Baitul Kamul

Jl Raya Pelabuhan Kalianget

2

1

8

Hotel Garuda

Jl. Kamboja

3

2

9

Utami Sumekar

Jl. Trunojoyo

2

1

10 Sumekar

Jl. Trunojoyo No. 53

2

1

11 Mitra Land

Jl. Trunojoyo No. 191

2

1

12 Hotel Apple

Jl. Payudan Barat I A

2

1

13 Dreamland

Jl. Trunojoyo

2

1

Jl. Sultan Abdurrahman Jl. Sultan Abdurrahman No. 1

Sumber data : BPS Kabupaten Sumenep Keterangan : - Kode Kolom 4 : 1. Berbintang 2. Melati 3. Lainnya - Kode Kolom 5 : 1. Berdiri Sendiri 2. Satu Lokasi dengan Bangunan Lain 3. Kawasan Wisata

3. Pertanian Sektor pertanian merupakan sektor penting yang mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi. Hal ini dikarenakan sektor pertanian memberikan kontribusi pertama terhadap PDRB Kabupaten Sumenep, yaitu sebesar 33,3% pada tahun 2015. Besarnya sumbangan sektor pertanian dimungkinkan oleh luasnya lahan pertanian yang ada. Disamping itu sektor pertanian memiliki backward dan forward linkages, sehingga aktivitas sektor pertanian mampu menumbuhan sektor yang lainnya, misalnya aktivitas budidaya pertanian secara umum memerlukan pupuk, benih/bibit, tenaga kerja, obat-obatan, alat dan mesin pertanian dan sebagainya; sedangkan pada saat/pasca panen memerlukan transportasi, tenaga

II-57


kerja, alat dan mesin pengolah, packaging serta pemasaran, sehingga peningkatan aktivitas pertanian mampu menarik input dari sektor industri benih, pupuk, obat-obatan, alat dan mesin pertanian serta tenaga kerja; ouput sektor pertanian digunakan sebagai input pada sektor industri pengolahan baik industri mikro, kecil, menengah maupun industri besar (misalnya penggilingan padi, lumbung desa, perusahaan makanan/minuman, industri krupuk/kripik dan sebagainya); produk pertanian juga mampu mengaktifkan perdagangan produk primer dan setengah jadi pada pedagang pengepul komoditas, pasar atau pusat perdagangan, serta menghidupkan restoran, warung dan pengusaha makanan perorangan. Dari uraian di atas sektor pertanian mampu menggerakkan multiplier effect yang sangat berperan dalam menghasilkan value added (nilai tambah) sehingga sangat berperan dalam peningkatan pertumbuhan ekonomi. Beberapa komoditas dalam sektor pertanian ini antara lain adalah padi, jagung, kedelai, kacang hijau, bawang merah beberapa tanaman sayuran seperti : cabe, kacang panjang, bayam, kangkung, tomat dan lain-lain. Komoditas ini dianggap mempunyai nilai jual dan dapat dibudidayakan, volume produksi tinggi dan dapat diperkiraan nilai keuntungan produksi setiap tonnya. Berdasarkan kepada kondisi diatas maka diperlukan perhatian dari Pemerintah Kabupaten Sumenep dalam hal peningkatan jumlah luas panen dan produksi dari tiap-tiap komoditas diatas dengan cara memperhatikan sarana dan prasarana yang menunjang kepada peningkatan produksi komoditas tersebut seperti, irigasi, penyuluhan pertanian, dan sarana produksi lainnya. Disamping itu terdapat kelemahan produk-produk pertanian diantaranya harga komoditas pertanian relatif labil. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain sifat produk yang mudah busuk, cepat rusak, ketersediaannya tergantung musim, tidak dapat disimpan dalam waktu yang cukup lama. Untuk itu perlu adanya upaya-upaya agar produk pertanian mempunyai nilai jual yang tinggi. Langkah tersebut diantaranya peningkatan kualitas produk, kejelasan harga produk, pemilihan lokasi dan saluran pemasaran yang strategis dan promosi produk. Produktifitas padi dan bahan pangan lainnya perlu ditingkatkan dari tahun ke tahun sebagai salah satu upaya untuk mempertahankan dan atau meningkatkan produksi sebagai akibat penurunan luas lahan sawah akibat alih fungsi lahan pertanian. Produktifitas padi dan bahan pangan lainnya cukup berfluktuatif dari tahun ke tahun seperti tertera pada tabel berikut:

II-58


Tabel 2.65 Produktifitas Padi dan Bahan Pangan Lainnya Tahun 2011 – 2015 Tahun

Produktifitas (ton/ha)

2011

2012

2013

2014

2015

1.

Padi sawah

4,55

6,03

6,02

5,73

5,72

2.

Jagung

2,83

3,05

2,82

2,82

2,87

3.

Kedelai

1,60

1,54

1,61

1,63

1,65

4.

Kacang tanah

1,64

1,67

1,57

1,58

1,60

No.

Sumber : Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Sumenep

Padi merupakan komoditi yang memberikan kontribusi paling besar terhadap sektor pertanian, memiliki posisi yang sangat strategis berkaitan dengan ketahanan pangan. Tabel 2.66 memberikan gambaran tentang produksi padi di Kabupaten Sumenep. Luas Panen, Produksi dan rata-rata produksi Padi sawah dan Padi Ladang dari tahun 2011 sampai dengan tahun 2015 relatif menunjukkan kondisi yang berfluktuasi. Masalah yang dihadapi berkaitan dengan ketahanan pangan ini adalah tingginya ketergantungan konsumsi pada bahan pokok beras (padi), sementara kelancaran distribusi pangan untuk melindungi kepentingan konsumen dan petani masih belum optimal. Dalam kaitannya dengan upaya mengurangi ketergantungan konsumsi pada padi (beras), maka perlu dilakukan upaya-upaya diversifikasi pangan. Diversifikasi pangan pada dasarnya memperluas pilihan masyarakat dalam kegiatan konsumsi sesuai dengan cita rasa yang diinginkan dan menghindari kebosanan untuk mendapatkan pangan dan gizi agar dapat hidup sehat dan aktif. Diversifikasi pangan dapat diukur dengan melihat Pola Pangan Harapan (PPH). Tabel 2.66 Luas Panen, Produksi dan Rata-Rata Produksi Padi Sawah dan Padi Ladang Tahun 2011 - 2015 Padi Sawah No.

Tahun

1. 2. 3. 4. 5.

2011 2012 2013 2014 2015

Luas Panen (Ha) 27.723 29.892 23.040 31.315 31.631

Produksi (Kw) 1.641.297 1.802.585 138.629 179.423 181.235

Padi Ladang Rata-rata Produksi (Kw/Ha) 59,20 60,30 6,02 5,73 5,79

Luas Panen (Ha) 4.826 1.793 1.925 1.950 1.970

Produksi (Kw) 246.149,4 91.450,03 9.946,3 9.551 9.647

Rata-rata Produksi (Kw/Ha) 51,00 51,00 5,17 4,90 4,95

Sumber : Bappeda Kabupaten Sumenep

Salah satu indikator untuk melihat tingkat kesejahteraan petani di pedesaan adalah dengan melihat indeks Nilai Tukar Petani (NTP). Nilai Tukar Petani (NTP) merupakan alat statistik untuk mengukur kemampuan daya tukar barang-barang hasil produk

II-59


pertanian terhadap barang dan jasa yang diperlukan untuk konsumsi rumah tangga petani maupun kebutuhan dalam memproduksi hasil pertanian. Nilai Tukar Petani (NTP) yang diharapkan adalah di atas 100 yang berarti NTP pada suatu periode tertentu lebih baik dibandingkan dengan NTP pada tahun dasar. Berkaitan dengan hal tersebut maka perlu dilakukan berbagai upaya untuk meningkatkan Nilai Tukar Petani (NTP) pada sektor pertanian, peternakan, perikanan dan perkebunan. Bidang peternakan mempunyai prospek untuk dikembangkan menjadi salah satu sektor unggulan dalam menunjang perekonomian masyarakat. Sektor peternakan di Kabupaten Sumenep, dilihat dari jumlah populasi ternak besar (sapi) cenderung terus mengalami kenaikan. Demikian juga untuk ternak kecil (kambing dan domba) populasinya terus mengalami peningkatan. Sedangkan untuk jenis unggas, mengalami peningkatan yang cukup signifikan, darijumlah populasi 6.202.963 ekor pada tahun 2011, naik menjadi 7.599.741 ekor pada tahun 2015. Peningkatan populasi unggas ini terjadi pada semua jenis populasi, baik pada ayam ras petelur, ayam pedaging, ayam kampung, itik, angsa, kelinci, entok maupun puyuh. Tabel 2.67 Banyaknya Ternak Besar, Ternak Kecil, Unggas dan Kelinci Kabupaten Sumenep (ekor)

No 1.

Jenis Ternak

- Kerbau

2012

2014

2015

357.038

360.862

345.095

349.081

353.124

5.189

5.189

5.027

5.039

5.043

145.212

145.9477

146.751

147.735

148.683

37.411

37.628

37.838

38.083

38.414

302.959

307.407

310.077

313.472

319.703

328.440

332.309

111.630

112.965

114.850

767.609

769.805

771.569

773.734

776.742

67.269

67.481

67.655

67.955

68.317

2.422

2.593

2.904

2.954

3.357

Ternak Kecil : - Kambing - Domba

3.

2011

Ternak Besar : - Sapi

2.

Tahun 2013

Unggas & kelinci : - Ayam Ras Petelur - Ayam Ras Broiler - Ayam Kampung - Itik - Kelinci

Sumber : Buku Saku Bappeda Kabupaten Sumenep

Dalam upaya mencukupi kebutuhan konsumsi hewani, maka perlu dilakukan berbagai upaya untuk meningkatkan konsumsi protein hewani masyarakat. Konsumsi protein hewani masyarakat masih cukup rendah sebesar 4,19 gr/kapita/hari masih jauh dari konsumsi minimal sebesar 6 gr/kapita/hari. Berkaitan dengan hal

II-60


tersebut perlu dilakukan upaya-upaya peningkatan produksi daging dan telur. Produksi daging dan telur masih cukup rendah apabila dibandingkan dengan potensi wilayahnya, dengan produksi tahun 2015 sebagai berikut, produksi 4.342.669 kg dan telur 2.680.613 kg. Pada sektor pertanian jenis komoditi potensial tanaman hortikultura Kabupaten Sumenep yang dapat dikembangkan adalah jagung karena Kabupaten Sumenep mempunyai luas lahan jagung 152.425 hektare yang merupakan lahan terluas di Provinsi Jawa Timur. Sedangkan komoditi potensial peternakan yang memiliki nilai produksi cukup besar adalah Sapi. Usaha penggemukan sapi diharapkan dapat menjadi usaha yang potensial dikembangkan di Kabupaten Sumenep. Beberapa permasalahan pokok pada sektor pertanian adalah adanya alih fungsi lahan, produktivitas dan efisiensi usaha pertanian yang rendah. Masalah lain yang harus diatasi adalah penerapan teknologi yang masih rendah yang mampu diadopsi oleh masyarakat yang menyebabkan rendahnya pengetahuan dan ketrampilan pemanfaatan teknologi dan hasil pertanian, masih kurangnya investasi di bidang agro industri, keterbatasan sarana dan prasarana pertanian serta kredit dan infrastruktur pertanian. Permasalahan umum peternakan berkaitan dengan lambatnya pertumbuhan populasi ternak dan kesehatan hewan ternak karena terjadinya berbagai wabah penyakit ternak yang sangat merugikan. 4. Kehutanan Perkembangan Luas Hutan Rakyat dan Lahan Kritis di Kabupaten Sumenep dapat dilihat dalam tabel berikut : Tabel 2.68 Luas Hutan Rakyat dan Lahan Kritis Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 No.

Uraian

2011

2012

2013

2014

2015

1.

Luas Hutan Rakyat (Ha)

8.572,75

8.915,03

9.225,03

10.910,03

11.790,30

2.

Luas Lahan Kritis (Ha)

103.473,70

103.131,42

102.835,95

101.150,95

100.198,95

Sumber : Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Sumenep

5. Energi dan Sumber Daya Mineral Kabupaten Sumenep merupakan wilayah yang kaya akan sumberdaya alam, antara lain sumber daya minyak, gas, air, batu gunung, pasir kerikil, pasir uruk, batu kapur dan garam. Batu gunung dan pasir ada dimanfaatkan sebagai salah satu bahan bangunan atau untuk urugan. Seiring dengan adanya jembatan Surabaya Madura yang berdampak pertumbuhan ekonomi yang

II-61


cukup tinggi. Sampai dengan akhir tahun 2015 ijin usaha pertambangan yang telah dikeluarkan sebanyak 44 ijin dengan luas usaha 1.744,87 Ha yang tersebar di 12 (dua belas) kecamatan, dari total 56 penambang yang ada. Disamping penambangan sirtu yang dilakukan oleh badan usaha, masyarakat banyak yang melakukan penambangan sirtu (atau yang biasa disebut dengan pertambangan rakyat). Kondisi di lapangan, penambangan yang dilakukan oleh masyarakat tersebut bersifat illegal atau liar. Hal inilah, yang akan menjadi perhatian Pemerintah Kabupaten Sumenep ke depan, karena berdampak pada kerusakan lingkungan baik jangka pendek maupun jangka panjang, dan yang terpenting adalah merupakan kewajiban Pemerintah Daerah untuk melakukan pembinaan, pengawasan/pemantauan berkala, pengaturanpengendalian, serta pendataan/inventarisasi khususnya terhadap pertambangan rakyat sesuai Peraturan Perundangan tentang pertambangan. Selain usaha pertambangan sirtu, sumber daya lain yang banyak dimanfaatkan untuk industri/usaha adalah air bersih. Sampai tahun 2015 ijin penggunaan air bawah tanah (ABT) yang dikeluarkan sebanyak 524 ijin, tetapi jumlah pengguna ABT sebanyak 605 usaha. Dilihat dari sumbangan pajak galian C (sirtu) pada APBD dalam kurun 5 (lima) tahun terakhir berkisar antara 1,58 - 2,86 %, sedangkan sumbangan pajak penggunaan air bawah tanah pada tahun 2014 sebesar 4,09% dan pada tahun 2015 sebesar 5,17%. Besaran realisasi pajak mineral bukan logam dan batuanKabupaten Sumenep dapat dilihat pada tabel 2.69. Tabel 2.69 Rekapitulasi Target-Realisasi Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan Tahun 2011 – 2015 Tahun Anggaran

Target (Rp)

Pajak Galian C (Rp)

Prosentase Realisasi (%)

2011

186.570.000

172.954.962

92,70 %

2012

250.000.000

207.608.833

83,04 %

2013

325.000.000

179.386.348

55,20 %

2014

325.000.000

429.862.831

132,27 %

2015

422.000.000

398.072.976

94,33 %

Sumber : DPPKA Kabupaten Sumenep 2015

II-62


Tabel 2.70 Sumbangan Pajak Air Tanah terhadap Target Realisasi Tahun 2011 – 2015 Target (Rp)

Pajak Air Tanah (Rp) -

-

2012

50,000,000

41.975.323

83,95 %

2013

65,000,000

70.810.474

108,94%

2014

70,000,000

116.169.296

165,96%

2015

91,000,000

157.351.059

172,91%

Tahun 2011

Prosentase Realisasi (%)

Sumber : DPPKA Kabupaten Sumenep 2015

Sedangkan sumbangan sektor pertambangan dan penggalian terhadap PDRB Kabupaten Sumenep, selama kurun waktu 5 (lima) tahun terakhir (2011- 2015) sebagaimana dalam tabel 2.71. Tabel 2.71 Sumbangan Sektor Pertambangan dan Penggalian Terhadap PDRB Tahun 2011 – 2015 Tahun

Juta Rp

%

2011

3.946.458,6

26,75

2012

4.743.721,0

28,11

2013

6.364.221,7

35,42

2014

6.878.207,4

34,99

2015*

7.435.899,9

34.92

Sumber : BPS Kabupaten Sumenep 2015

Sedangkan untuk sub sektor energi sebagian besar terpenuhi dari penggunaan energi listrik yang disediakan oleh PLN dan pemakaian LPG. Perkembangan capaian kinerja penyelenggaraan urusan Energi dan Sumber Daya Mineral selama tahun 2011 - 2015 dapat dilihat dalam tabel 2.72. Tabel 2.72 Perkembangan Penyelenggaraan Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral di Kabupaten Sumenep Tahun 2011 – 2015 Uraian a. Peningkatan ketaatan pengguna Air Bawah Tanah b. Peningkatan ketaatan penambang terhadap peraturan perundangan

Capaian 2011

2012

2013

2014

2015

71.07%

73,22%

86,61%

74,35%

75,06%

82,14%

85,71%

94,64%

89,29%

89,62%

Sumber: Kantor ESDM Kabupaten Sumenep 2015

II-63


Dari capaian kinerja di atas dapat dilihat bahwa ketaaatan pengguna air bawah tanah dan penambang terhadap peraturan perundangan menunjukkan perkembangan yang baik, dimana hal tersebut mengindikasikan peningkatan kesadaran masyarakat terhadap perundang-undangan yang berlaku. Meskipun demikian masih ada atau ditemui penambang pasir batu (sirtu) yang dilakukan oleh masyarakat atau yang dikenal dengan pertambangan rakyat tidak memiliki ijin sehingga dapat dikategorikan sebagai penambang liar. Selain itu juga masih banyak masyarakat yang melakukan mengeboran atau pemakai air bawah tanah secara liar/tanpa ijin sehingga dikhawatirkan berdampak terhadap keseimbangan neraca air tanah. 6. Perdagangan Urusan perdagangan adalah mengembangkan perdagangan dengan memperluas jaringan pemasaran, memperlancar distribusi, meningkatkan penyerapan tenaga kerja serta menciptakan iklim usaha yang kondusif bagi dunia usaha. Urusan perdagangan juga dilaksanakan oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan. Guna mendukung perekonomian kerakyatan dengan mengutamakan jaringan pemasaran untuk perdagangan kecil maka perlu adanya revitalisasi pasar daerah yang memadahi. Tabel 2.73 Perkembangan Urusan Perdagangan Tahun 2011 - 2015 No.

Uraian

2011

2012

Tahun 2013

2014

2015

1.

Pasar Daerah

38

38

38

38

38

2.

Pasar Desa

58

58

58

58

58

Sumber: DPPKA Kabupaten Sumenep 2015

7. Perindustrian Urusan perindustrian mengemban tugas untuk meningkatkan produksi sektor industri yang berperan dalam rangka mengurangi pengangguran, serta menciptakan kesempatan berusaha yang diharapkan dapat meningkatkan pendapatan masyarakat. Urusan ini dilaksanakan oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan. Perkembangan sasaran kegiatan urusan Perindustrian secara rinci dapat dilihat dalam tabel 2.74.

II-64


Tabel 2.74 Perkembangan Urusan Perindustrian di Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 No.

Uraian

2011

Tahun 2013

2012

2014 Perkembangan Industri Kecil Menengah 4.986 4.986 14.805 15.353 Besar (IKMB) (unit) 2. Perkembangan Jumlah Nilai 17.963.135.900 476.863.260.087 408.285.309.235 237.611.120.290 Investasi (juta Rp) 3. Perkembangan Tenaga Kerja 27.891 27.891 18.931 1.545 yang Terserap Sumber: Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Kabupaten Sumenep 2015

2015

1.

15.480

396.069.566.864

8.720

Perkembangan Industri Kecil Menengah Besar (IKMB) tahun 2011 sebesar 4.986 unit sedang tahun 2015 sebesar 15.480 unit atau ada peningkatan sebesar 210,4%. Kenaikan ini disebabkan karena adanya upaya Kabupaten Sumenep melakukan terobosan untuk menarik investor lokal maupun luar negeri. Demikian juga pada perkembangan jumlah nilai investasi tahun 2011 sebesar Rp. 17.963.135.900,- tahun 2015 mengalami kenaikan menjadi Rp.396.069.566.864,. Perkembangan kenaikan ini dipengaruhi adanya perkembangan IKMB. 8. Transmigrasi Peningkatan kesejahteraan masyarakat melalui transmigrasi bertujuan untuk menciptakan keseimbangan persebaran penduduk dan stabilitas sosial masyarakat, peningkatan taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat, terlaksananya pembangunan yang baik di daerah asal maupun di daerah tujuan transmigrasi. Perkembangan jumlah transmigran di Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 menurut daerah tujuan dapat disajikan dalam Tabel 2.75 berikut : Tabel 2.75 Perkembangan Jumlah Transmigran menurut Daerah Tujuan Tahun 2011-2015 No. 1. 2.

Uraian Jumlah Transmigran (Jiwa) Jumlah Transmigran (KK)

2011

2012

Tahun 2013

2014

2015

128

278

87

22

32

40

80

25

5

10

Sumber: BPS Kabupaten Sumenep

II-65


2.3.3. Fungsi Penunjang Urusan Pemerintahan 1. Perencanaan Sebagaimana Undang – undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional menyebutkan bahwa proses pelaksanaan perencanaan pembangunan daerah menekankan pada peningkatkan konsistensi pelaksanaan kebijakan dengan rencana yang ditetapkan. Dalam menyusun perencanaan pembangunan diawali dengan mengidentifikasi dan merumuskan persoalan-persoalan yang muncul dalam tahapan pelaksanaan pembangunan, kemudian dilakukan analisa untuk merekomendasikan sebuah kebijakan. Perencanaan pembangunan yang disusun untuk jangka panjang, menengah dan tahunan merupakan salah satu modal dasar keberhasilan suatu pembangunan, karena proses perencanaan memperhitungkan kemampuan daerah, potensi, sumber daya sampai dengan kelemahan yang berpotensi menjadi masalah dan hambatan dalam proses pelaksanaan pembangunan. Untuk menghasilkan rencana pembangunan, dibutuhkan sinkronisasi penyelenggaraan pemerintah pusat dan daerah dengan melibatkan masyarakat melalui mekanisme perencanaan melalui beberapa kegiatan, yaitu : a) Musyawarah Perencanaan Pembangunan Desa/Kelurahan (Musrenbangdes/kel) yang menghasilkan daftar usulan kegiatan pembangunan yang memerlukan pembiayaan dari pemerintah (APBD Kabupaten, APBD Provinsi, APBN maupun sumber dana lainnya). b) Musyawarah Perencanaan Pembangunan Kecamatan (Musrenbang Kecamatan) yang menghasilkan prioritas kegiatan pembangunan di wilayah Kecamatan yang akan didanai melalui APBD Kabupaten dan sumber dana lainnya. c) Musyawarah Perencanaan Pembangunan Kabupaten (Musrenbangkab) menghasilkan kesepakatan serta komitmen antar pelaku pembangunan dan menjadi dasar penyusunan anggaran tahunan Perangkat Daerah Pemerintah Kabupaten Sumenep menurut sumber pendanaan dari APBD Kabupaten, Provinsi maupun APBN. Sasaran perencanaan pembangunan diarahkan pada peningkatan kualitas perencanaan dan pengendalian pembangunan daerah yang hasilnya diharapkan dapat dimanfaatkan oleh masyarakat. Pemerintah Kabupaten Sumenep telah mengambil kebijakan yaitu dengan mewujudkan pemantapan perencanaan, pengendalian dan pengawasan pembangunan. 2. Keuangan Perkembangan capaian realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 dapat dilihat pada tabel berikut :

II-66


Tabel 2.76 Capaian Realisasi Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 Uraian Pendapatan Asli Daerah (PAD)

2011 (Ribu)

2012 (Ribu)

Tahun 2013 (Ribu)

2014 (Ribu)

2015 (Ribu)

57.940.353,70

85.886.851,77

97.052.073,11

162.371.865,15

172.687.320,52

Berdasarkan Tabel 2.76, dapat dilihat bahwa selama periode Tahun 2011-2015, Pendapat Asli Daerah (PAD) mengalami peningkatan setiap tahunnya. Pada tahun 2011, Pendapatan Asli Daerah mencapai Rp. 57.940.353,70, hingga pada tahun 2015 Pendapatan Asli Daerah di Kabupaten Sumenep mencapai Rp.172.687.320,52. Capaian PAD pada tahun 2015 tersebut menyumbang 8,84% dari total pendapatan Daerah sebesar Rp.1.952.700.349.515,34. 3. Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan Perkembangan jumlah aparatur Pemerintah Kabupaten Sumenep berdasarkan tingkat pendidikan dan jenis kelamin tahun 2016 disajikan dalam Gambar 2.3 Gambar 2.3

4. Penelitian dan Pengembangan Pada dasarnya penelitian dan pengembangan harus berjalan seiring dan sejalan dengan pembangunan termasuk di tingkat daerah. Hasil-hasil penelitian dan pengembangan, secara valid harus mampu menopang seluruh kerangka pembangunan. Perencanaan partisipatif

II-67


selalu disuarakan sebagai model terbaik, dari hasil perencanaan bottom-up, program yang diusulkan masyarakat, dengan versus hasil perencanaan top-down, program yang diusulkan pemerintah. Namun kedua model perencanaan tersebut sama-sama tidak memiliki basis data yang cukup kuat dan lengkap (speculative conjecture) untuk menghasilkan sebuah kebijakan yang berkualitas. Sekelumit persoalan yang dialami selama ini, dapat diselesaikan dengan pendekatan berbasis penelitian dan kajian, untuk mencari model-model kebijakan berkualitas terkait pencapaian arah pembangunan yang jelas dan terukur. Pemerintah Kabupaten Sumenep terus berupaya untuk memberikan ruang yang cukup bagi eksistensi penelitian dan pengembangan melalui Inovasi Daerah serta Roadmap Litbang yang didukung berbagai komponen sehingga penelitian dan pengembangan dapat berperan dalam pengambilan kebijakan maupun peningkatan produktivitas di berbagai aspek. Tabel 2.77 Jumlah Hasil Penelitian Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 No. 1. 2.

Uraian Jumlah Penelitian Jumlah Penelitian yang ditindaklanjuti

2011

2012

Tahun 2013

2014

2015

2

7

4

4

3

2

4

2

2

2

Sumber : BAPPEDA Kabupaten Sumenep

2.3.4. Fungsi Lain 1. Penyelenggaraan Administrasi Pemerintahan dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) a. Indeks Kepuasan Masyarakat terhadap Pelayanan Publik Daerah Upaya peningkatan kualitas pelayanan harus dilaksanakan secara konsisten dengan memperhatikan kebutuhan dan harapan masyarakat, sehingga pelayanan pemerintah kepada masyarakat dapat selalu diberikan secara cepat, tepat, murah, terbuka, sederhana dan mudah dilaksanakan serta tidak diskriminatif. Oleh karena itu, upaya peningkatan kualitas pelayanan kepada masyarakat merupakan kegiatan yang dilaksanakan secara terusmenerus dan berkelanjutan oleh semua jajaran aparatur negara pada semua tingkatan. Dalam upaya meningkatkan kualitas pelayanan, diperlukan parameter untuk mengetahui tingkat pencapaian kegiatan yang

II-68


telah dilakukan melalui pengukuran Indeks Kepuasan Masyarakat terhadap unit pelayanan instansi pemerintah. Pedoman umum ini, selain dimaksudkan sebagai acuan untuk mengetahui tingkat kinerja masing-masing unit pelayanan instansi pemerintah, juga diharapkan dapat memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk menilai secara obyektif dan periodik terhadap perkembangan kinerja unit pelayanan publik. 2. Kerjasama Daerah Kerja sama daerah merupakan wahana dan sarana untuk lebih memantapkan hubungan dan keterikatan daerah yang satu dengan daerah yang lain dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia, menyerasikan pembangunan daerah, mensinergikan potensi antar daerah dan/atau dengan pihak ketiga serta meningkatkan pertukaran pengetahuan, teknologi dan kapasitas fiskal. Melalui kerja sama daerah juga diharapkan dapat mengurangi kesenjangan daerah dalam penyediaan pelayanan umum khususnya yang ada di wilayah terpencil, perbatasan antar daerah dan daerah tertinggal sebagaimana dimaksudkan PP Nomor 50 tahun 2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Kerjasama Daerah. Intinya daerah harus memiliki inisiatif untuk membaca potensi daerahnya sebagaimana urusan wajib maupun pilihan yang telah menjadi kewenangannya yang dapat dikembangkan melalui kerjasama daerah dan/atau pihak ketiga yang pada hakikatnya demi peningkatan kesejahteraan masyarakat. 3. Pengawasan Dalam upaya menuju terciptanya good government, maka penting adanya efektivitas dan efesiensi dari setiap lembaga pemerintahan. Untuk itu, diperlukan partisipasi dari seluruh anggota masyarakat, khususnya lembaga pengawasan guna melakukan pengawasan dan pembinaan terhadap instansi pemerintah. Pengawasan yang merupakan unsur penting dalam proses manajemen pemerintahan, memiliki peran yang sangat strategis untuk terwujudnya akuntabilitas publik dalam pemerintahan dan pembangunan. Melalui suatu kebijakan pengawasan yang komprehensif dan membina, maka diharapkan kemampuan administrasi publik yang saat ini dianggap lemah, terutama di bidang kontrol pengawasan, dapat ditingkatkan kapasitasnya dalam rangka membangun infrastruktur birokrasi yang lebih kompetitif. Untuk mencapai tujuan dari organisasi secara optimal, maka diperlukannya aspek manajemen suatu organisai tersebut agar dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Selain itu pula pengawasan merupakan salah satu fungsi manajemen yang harus dilakukan untuk menjaga agar pelaksanaan kegiatan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan dalam rangka pencapaian tujuan. Melalui

II-69


pengawasan dapat diperoleh informasi mengenai kehematan, efisiensi, dan efektivitas pelaksanaan kegiatan. Informasi tersebut dapat MPR/1998 tentang Penyelenggaran Negara yang bersih dan Bebas Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme, maka Pengawasan merupakan aspek penting dalam manajemen kepegawaian, melalui Sosialisasi Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara No. KEP/46/M.PAN/4/2004, tentang Petunjuk Pelaksanaan Pengawasan dalam penyelenggaraan pemerintah ditegaskan bahwa pengawasan merupakan salah satu unsur terpenting dalam rangka peningkatan Pendayagunaan Aparatur Negara dalam melaksanakan tugas-tugas umum pemerintah dan pembangunan menuju terwujudnya pemerintah yang bersih dan berwibawa. Tabel 2.78 Capaian Indikator Kinerja Pengawasan di Kabupaten Sumenep Tahun 2015 No.

Uraian

1.

Prosentase tindak lanjut hasil Pemeriksaan BPK

Tahun 2015 68%

2.

Level APIP Kabupaten Sumenep

Level 1

3.

34%

4.

Prosentase hasil evaluasi SAKIP oleh inspektorat yang ditindaklanjuti Nilai Hasil Evaluasi SAKIP/ LKJIP SKPD

5.

Tindak Lanjut Rekomendasi Hasil Review

35%

6.

Prosentase LKJIP SKPD dengan nilai Baik

18%

C

Pada tahun 2015, prosentase tindak lanjut Hasil Pemeriksaan BPK mencapai 68% dari jumlah temuan sebanyak 324 temuan. Sedangkan untuk prosentase tindak lanjut rekomendasi hasil review LPPD sebesar 35% dari 11 SKPD yang direview dan Level APIP Kabupaten Sumenep pada tahun 2015 mencapai level 1. 2.4.

ASPEK DAYA SAING DAERAH

Aspek daya saing daerah adalah kemampuan perekonomian daerah dalam mencapai pertumbuhan tingkat kesejahteraan yang tinggi dan berkelanjutan dengan tetap terbuka pada persaingan dengan provinsi dan kabupaten/kota lainnya yang berdekatan, nasional atau internasional. Aspek daya saing daerah terdiri dari Fokus Kemampuan Ekonomi Daerah, Fokus Fasilitas Wilayah atau Infrastruktur dan Fokus Sumber Daya Manusia.

II-70


Dalam Sistem Perwilayahan Propinsi Jawa Timur, posisi Wilayah Kabupaten Sumenep termasuk di dalam WP (Wilayah Pengembangan) Germakertosusila Plus (meliputi Kota Surabaya, Kabupaten Tuban, Kabupaten Lamongan, Kabupaten Bojonegoro, Kabupaten Gresik, Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Mojokerto, Kota Mojokerto, Kabupaten Jombang, Kabupaten Pasuruan, Kota Pasuruan, Kabupaten Bangkalan, Kabupaten Sampang, Kabupaten Pamekasan, dan Kabupaten Sumenep, dengan pusat pelayanan di Kota Surabaya), dan berada di antara WP Germakertosusila Plus dengan WP Malang Raya (meliputi Kota Malang, Kabupaten Malang, Kota Batu, dengan pusat pelayanan di Kota Malang). Hal ini memberikan efek positif dan negatif terhadap keberadaan Wilayah Kabupaten Sumenep terhadap kab./kota sekitarnya, maupun sebaliknya. Adapun keunggulan Kabupaten Sumenep dalam hal kemampuan ekonomi daerah, fasilitas/infrastruktur wilayah dan sumber daya manusia dapat diuraikan sebagai berikut: 2.4.1. Fokus Kemampuan Ekonomi Daerah 1. Nilai Tukar Petani Nilai Tukar Petani (NTP) merupakan salah satu indikator yang berguna untuk mengukur tingkat kesejahteraan petani dengan mengukur kemampuan tukar produk (komoditas) yang dihasilkan/dijual petani dibandingkan dengan produk yang dibutuhkan petani baik untuk proses produksi (usaha) maupun untuk konsumsi rumah tangga. Jika NTP lebih besar dari 100 maka periode tersebut relative lebih baik dibandingkan periode tahun dasar. Sebaliknya, jika NTP lebih kecil dari 100 berarti terjadi penurunan daya beli petani. Nilai tukar Petani dapat dihitung dengan membandingkan faktor produksi dengan produk, yaitu perbandingan antara indeks yang diterima (It) dan yang dibayar (Ib) petani. BPS Kabupaten Sumenep sebagai instansi yang memiliki tugaspokok dan fungsi menghitung Nilai Tukar Petani (NTP) dan Nilai Tukar Nelayan (NTN) sampai dengan saat ini belum menyediakan data tersebut khusus Kabupaten Sumenep. Data yang tersedia masih merupakan data NTP dan NTN Provinsi Jawa Timur, tetapi dengan dicantumkannya indikator ini dalam RPJMD Kabupaten Sumenep maka BPS diharapkan melakukan penghitungan atas NTP dan NTN setiap tahun sehingga dapat diketahui keberhasilan Pemerintah Sumenep dalam mendorong peningkatan Kesejahteraan Petani dan Nelayan.

II-71


Tabel 2.79 Indeks Harga yang Diterima Petani Jawa Timur Tahun 2009-2013 No.

Tahun

Tanaman Pangan

Holtikultura Tanaman

Tanaman Perkebunan Rakyat

Peternakan

Perikanan

Indeks Gabungan Jawa Timur

1

2009 (rata-rata)

163,24

171,00

145,03

151,98

144,52

159,80

2

2010(rata-rata)

149,29

159,53

138,29

138,88

135,48

147,27

3

2011(rata-rata)

139,79

152,93

130,10

132,40

132,39

139,26

4

2012(rata-rata)

149,29

159,53

138,29

138,88

135,48

147,27

5

2013(rata-rata)

163,24

171,00

145,03

151,98

144,52

159,80

Sumber : BPS Provinsi Jawa Timur

Tabel 2.80 Indeks Harga yang Dibayar Petani Jawa Timur Tahun 2009-2013 No.

Tahun

Tanaman Pangan

Holtikultura Tanaman

Tanaman Perkebunan Rakyat

Peternakan

Perikanan

Indeks Gabungan Jawa Timur

1

2009 (rata-rata)

121,39

120,89

121,27

121,43

117,59

121,04

2

2010(rata-rata)

130,14

129,87

128,93

128,97

124,29

129,40

3

2011(rata-rata)

138,19

137,76

135,98

135,65

130,39

136,99

4

2012(rata-rata)

145,86

145,10

143,13

141,61

136,12

144,15

5

2013(rata-rata)

157,53

156,59

154,32

151,50

144,97

155,27

Sumber : BPS Provinsi Jawa Timur

Tabel 2.81 Nilai Tukar Petani Jawa Timur Tahun 2009-2013 No.

Tahun

Tanaman Pangan

Holtikultura Tanaman

Tanaman Perkebunan Rakyat

Peternakan

Perikanan

Indeks Gabungan Jawa Timur

1

2009 (rata-rata)

92,56

106,46

100,31

106,90

101,07

98,19

2

2010(rata-rata)

94,60

110,60

92,51

103,43

101,75

98,74

3

2011(rata-rata)

101,13

111,03

97,59

97,61

101,54

101,65

4

2012(rata-rata)

103,62

109,20

94,02

100,28

99,70

102,91

Sumber : BPS Provinsi Jawa Timur

Nilai Tukar Nelayan dihitung dengan juga membandingkan faktor produksi dengan produk, yaituperbandingan antara indeks yang diterima (It) nelayan dan yang dibayar (Ib) nelayan.

II-72


Tabel 2.82 Nilai Tukar Nelayan Jawa Timur Tahun 2012-2014 No.

Tahun

Indeks Harga yang diterima Nelayan (It)

Indeks Harga Konsumsi Rumah Tangga

Indeks Harga yang dibayar Nelayan

Indeks Nilai Tukar Nelayan

109,13

Indeks Harga Biaya Produksi dan Pembentukan Barang Modal (BPPBM) 113,51

1

2012 (rata-rata)

120,90

117,40

2

2013 (rata-rata)

109,02

108,59

102,61

105,69

103,16

3

2014 (rata-rata)

99,51

101,46

97,63

99,71

99,79

106,54

Sumber : BPS Provinsi Jawa Timur

2. Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga per Kapita Pengeluaran konsumsi Rumah Tangga (RT) per kapita dimaksudkan untuk mengetahui tingkat konsumsi rumah tangga yang menjelaskan seberapa besar tingkat pengeluaran rumah tangga. Semakin besar angka konsumsi RT semakin besar pula peningkatan kemampuan ekonomi daerah. Pengeluaran konsumsi rumah tangga per kapita dapat diketahui dengan menghitung angka konsumsi RT per kapita, yaitu rata-rata pengeluaran konsumsi rumah tangga per kapita. Angka ini dihitung berdasarkan pengeluaran penduduk untuk makanan dan bukan makanan per jumlah penduduk. Makanan mencakup seluruh jenis makanan termasuk makanan jadi, minuman dan tembakau, sedangkan bukan makanan mencakup perumahan, sandang, biaya kesehatan, sekolah, dan sebagainya. Pengeluaran konsumsi rumah tangga perkapita Kabupaten Sumenep menurut data BPS Kabupaten Sumenep berdasarkan hasil Susenas 2012 sebesar Rp.420.361,- per bulan. 3. Pengeluaran Konsumsi Non Pangan per Kapita Pengeluaran konsumsi non pangan perkapita dibuat untuk mengetahui pola konsumsi rumah tangga di luar pangan. Pengeluaran konsumsi non pangan per kapita dapat dicari dengan menghitung persentase konsumsi RT untuk non pangan, yaitu proporsi total pengeluaran rumah tangga untuk non pangan terhadap total pengeluaran. Berdasarkan hasil Susenas tahun 2012 yang dilaksanakan oleh BPS diketahui bahwa pengeluaran konsumsi nonpangan perkapita sebesar 43,26%. Hal ini berarti pengeluaran rumah tangga sebagian besar atau lebih dari 50% masih dipergunakan untuk konsumsi pangan.

II-73


4. Peningkatan Produksi Tanaman Pangan dan Hortikultura Peningkatan produksi tanaman pangan dan hortikultura ditentukan oleh adanya peningkatan luas panen dan produktivitas tanaman sehingga penerapan teknologi tepat guna dan penyediaan sarana prasarana yang sangat diperlukan. Perkembangan peningkatan produksi tanaman pangan dan hortikukltura pada tahun 2011–2015 dapat dilihat pada tabel 2.83. Tabel 2.83 Produksi Pertanian Tahun 2011 – 2015 Uraian 2011 164.129,73

Perkembangan Produksi 2012 2013 180.258,52 13.862,98

2014 179.423,13

2015 186.717

431.463,34

432.851,84

382.640,78

397.600,58

418.386

Ubi Kayu (ton)

214.010,02

161.527,07

189.627,21

103.185,06

107.018,33

Ubi Jalar (ton)

665,21

487,14

766,67

273,36

404,27

Kedelai (ton)

14.016,56

12.080,46

10.497,44

7.167,44

7.634

Kacang Hijau (ton)

21.371,70

14.419,51

10.928,62

12.845,33

16.066,16

Komoditas Peningkatan Padi Sawah Produksi (ton) Pertanian Jagung (ton)

Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Sumenep

Produksi tanaman pangan selama periode tahun 2011 sampai dengan 2015 pada tanaman padi sawah cenderung meningkat hanya pada tahun 2013 yang turun disebabkan faktor cuaca, tanaman jagung selalu meningkat setiap tahunnya, untuk komoditas ubi kayu, ubi jalar kedelai dan kacang hijau tiap tahun cenderung mengalami penurunan namun mengalami peningkatan produksi pada tahun 2015. Pergeseran produksi tanaman bahan pangan terjadi karena petani harus menyesuaikan dengan anomali iklim yang terjadi pada dekade terakhir, sehingga komoditas yang ditanam dipengaruhi oleh ketersediaan air untuk bercocok tanam. 5. Peningkatan Produksi dan Populasi Peternakan Pencapaian peningkatan produksi dan populasi peternakan dilaksanakan dalam rangka pemenuhan dan penyediaan bahan pangan asal ternak yang mencukupi serta memadahi merupakan hal penting dalam upaya pemenuhan kebutuhan gizi terutama kecukupan protein. Peningkatan produksi pertenakan ditujukan untuk penyediaan kebutuhan pangan yang sehat, aman, utuh dan halal dengan jumlah yang memadahi sesuai dengan kebutuhan sehingga tidak muncul berbagai permasalahan di masyarakat. Perkembangan produksi peternakan dapat dilihat pada tabel 2.85.

II-74


Tabel 2.84 Perkembangan Produksi PerternakanTahun 2011 – 2015

Daging

2011 2.661.363

Produksi 2012 2013 2014 2015* 2.689.865 2.572.338 2.602.050 2.628.333

Telur

2.285.570

2.310.061

357.038

360.860

344.095

364.098

267.776

145.212

280.218

281.923

283.657

286.522

Domba

37.411

65.849

66.217

66.645

67.318

Ayam Petelur

302.959

252.966

255.814

258.614

261.226

Ayam Pedaging

328.440

558.555

560.159

561.731

567.405

55.254

45.685

45.818

45.984

46.448

Uraian Peningkatan Produksi Peternakan (Ton)

2.333.358 2.356.267 2.380.068

Susu Sapi Potong Sapi Perah

Peningkatan Populasi Ternak (Ekor)

Kambing

Itik

Sumber: Dinas Peternakan Kabupaten Sumenep

Produksi peternakan pada periode 2011 sampai dengan 2015 cenderung meningkat setiap tahunnya. Produksi daging, telur dan susu meningkat secara signifikan disebabkan oleh berbagai program dan kegiatan yang dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Sumenep dalam mendukung pengembangan sub sektor tersebut meliputi kemudahan perijinan investasi, penyediaan infrastruktur, pendampingan yang terus menerus dari instansi teknis sampai dengan tersedianya industri pengolahan produk peternakan sebagai jaminan pasar sektor primer. Demikian pula peningkatan populasi ternak setiap tahunnya mengalami peningkatan cukup signifikan yang didukung oleh program kegiatan pembibitan ternak, inseminasi buatan (IB) dan Pemeriksaan Kebuntingan baik bersumber dari dana APBD Kabupaten Sumenep, APBD Provinsi Jawa Timur maupun APBN. 6. Peningkatan Produksi Perkebunan Pencapaian peningkatan produksi perkebunan dilaksanakan dalam rangka mengoptimalkan produksi perkebunan. Adapun perkembangan peningkatan produksi perkebunan mulai tahun 2011 2015 dapat dilihat pada tabel 2.85.

II-75


Tabel 2.85 Perkembangan Produksi Perkebunan Tahun 2011 - 2015 2011 4,11

2012 12,09

Produksi 2013 15,58

2014 16,57

2015 12,21

36.342,92

36.557,70

36.184,05

40.610,70

42.442,92

629,90

642,17

664,27

706,82

744,37

c. Cabe jamu/Ton

8.336,29

8.671,22

8.671,58

9.468,71

d. Jambu Mente/Ton

3.097,02

3.469,37

3.469,76

4.430,48

4.974,31

e. Tembakau/Ton

9.246,88

13.471,42

3.229,67

9.429,74

9.244,92

Uraian Prosentase Perkembangan Produksi Perkebunan Komoditas: a. Kelapa/Ton b. Siwalan/Ton

9.868,69

Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Sumenep

7. Perikanan Potensi perikanan baik perikanan budidaya maupun perikanan tangkap di Kabupaten Sumenep cukup besar, namun perlu adanya upaya optimalisasi sumber daya perikanan dan sumber daya manusia dengan meningkatkan sumber daya kelautan serta mengoptimalkan aktivitas kelembagaan kelompok nelayan. Dalam rangka mendukung pengembangan sektor perikanan dan kelautan di Kabupaten Sumenep salah satunya dilaksanakan program pengembangan kawasan Minapolitan yang merupakan konsepsi pembanguanan ekonomi kelautan dan perikanan berbasis kawasan berdasarkan prinsip-prinsip integritas efisiensi berkualitan dan percepatan yang dipertegas dengan Permen Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Nomor : PER 12 / MEN / 2011 Tentang Minapolitan. Adapun hasil penyusunan masterplan Minapolitan dialokasikan di Kecamatan Bluto sebagai Pusat Pengembangan Minapolitan dan Kecamatan Seronggi sebagai Hinter Land (Kawasan Penyangga). 8. Obyek Wisata Unggulan Kabupaten Sumenep memiliki potensi wisata unggulan komparatif, artinya potensi wisata yang berbeda bahkan tidak dimiliki oleh kabupaten lain. Potensi wisata tersebut diharapkan menjadi motor penggerak dalam mempromosikan dan menjual potensi daerah sehingga sektor lain dapat dijual sebagai obyek kunjungan yang mampu memberikan multiplier effect terhadap pertumbuhan dan perkembangan ekonomi di daerah. Wisata alam yang berbeda di Kabupaten Sumenep antara lain : Pantai Lombang yang di kenal dengan cemara udang beradi di Kecamatan Batang-Batang, Pantai Slopeng dikenal dengan hamparan gunung pasir putih di Kecamatan Dasuk, Pulau Gililabak merupakan pulau dengan keindahan terumbu karang yang masih perawan berada di Kecamatan Talango dan Pulau Giliyang di kenal dengan

II-76


wisata kesehatan karena mempunyai kadar oksigen tinggi ada di Kecamatan Dungkek. Dengan berbagai potensi wisata tersebut Kabupaten Sumenep berkomitmen untuk mengembangkan obyekobyek tersebut sehingga dapat memberikan sumbangan terhadap peningkatan PDRB. 2.4.2. Fokus Fasilitas Wilayah/Infrastruktur 1. Perhubungan Aksesibilitas wilayah Kabupaten Sumenep yang dapat menjadi unggulan daya saing wilayah dan mendukung aktivitas ekonomi daerah, dapat ditunjukkan melalui ketersediaan jaringan prasarana/infrastruktur utama yang memiliki cakupan layanan yang memadai ke seluruh wilayah dan ketersediaan cakupan layanan transportasi umum lokal dan regional. Pengembangan jaringan prasarana/infrastruktur utama pendukung pembentukan Pusat Kegiatan Perkotaan dan perdesaan guna menunjang pertumbuhan dan pemerataan pembangunan wilayah, meminimalkan tingkat disparitas wilayah sesuai potensi, kendala serta perencanaan pembangunan yang telah ditetapkan, antara lain: 

Angkutan darat berupa fasilitas jalan beraspal sepanjang 1.750,374 Km dengan kondisi jalan baik sepanjang 676,786 Km, kondisi jalan sedang 395,504 Km, kondisi jalan rusak sepanjang 12,600 Km dan kondisi jalan rusak berat menjacapai 508,610 Km. Adapun jenis jalan terbagi atas jalan Negara sepanjang 48,824 Km, jalan provinsi sepanjang 61,120 Km dan jalan kabupaten sepanjang 1.640,430 Km (sumber: Dinas Perhubungan Kab. Sumenep tahun 2014);



Untuk angkutan bagi masyarakat kepulauan telah tersedia fasilitas pelabuhan sebagai sarana transportasi dengan rute ke beberapa kepulauan di kabupaten Sumenep termasuk juga rute Kalianget – jangkar;



Bandara Trunojoyo yang dibangun pada era pemerintahan Bupati Soemaroem pada tahun 1970an. Seiring berjalannya waktu, Bandara ini mengalami pasang surut dalam pengembangannya. Bandara Trunojoyo mengalami era keemasan pada awal-awal pembangunannya diawali dengan penerbangan secara langsung jemaah haji Sumenep ke Surabaya tanpa melalui perjalanan darat yang menempuh waktu kurang lebih empat jam. Pada tahun 2011, untuk menjadikan bandara ini lebih nyaman dan bisa didarati oleh pesawat berukuran lebih besar, pemerintah Kabupaten Sumenep telah membebaskan lahan untuk perpanjangan runway bandara yang sebelumnya 905 m menjadi 1.600 meter pada tahun 2012, sudah tercatat ada dua Sekolah

II-77


penerbangan yang memanfaatkan bandara ini, yaitu Sekolah Penerbangan Merpati Nusantara Airlines dan Sekolah Penerbangan PT Wing Umar Sadewa. Pada tahun 2014 penerbangan perintis telah terwujud dengan maskapai penerbangan PT. Susi Air sebagai operator penerbangan dengan rute Sumenep-Surabaya dan Sumenep-Jember jenis Pesawat Cessna Grand Caravan berkapasitas 12 penumpang. Untuk jalur penerbangan pada tahun 2015 sebagai operator penerbangan yaitu PT. Airfast Indonesia dengan rute Sumenep-Surabaya dan Surabaya-Sumenep dengan jenis pesawat Twin Otter DHAC 300 berkapasitas 20 penumpang. 2. Penataan Ruang Dengan telah ditetapkannya RTRW Kabupaten Sumenep pada tanggal 18 Juli 2013 dengan Perda No. 12 Tahun 2013, maka secara langsung dapat digunakan sebagai pedoman perencanaan (teknis/sektoral, dan operasional), pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang, investasi pembangunan dan/ atau perijinan serta administrasi pertanahan di Wilayah Kabupaten Sumenep. Tujuan dari penataan ruang Kabupaten Sumenep untuk mewujudkan ruang wilayah Kabupaten sebagai pusat kawasan minapolitan yang didukung dengan pengembangan kawasan agropolitan, pariwisata, dan industri, yang mempunyai Visi penataan ruang wilayah kabupaten Sumenep meliputi: Terwujudnya ruang wilayah Kabupaten sebagai pusat kawasan minapolitan yang didukung dengan pengembangan kawasan agropolitan, pariwisata dan industri untuk mendukung perwujudan Kabupaten Sumenep sebagai Kawasan Gerbang Timur Pulau Madura. Misi penataan ruang wilayah Kabupaten Sumenep meliputi: a. Memajukan ekonomi masyarakat melalui pembangunan minapolitan, agropolitan, pariwisata dan industri yang berwawasan lingkungan dengan didukung oleh ketersediaan infrastruktur yang memadai b. Mewujudkan pertumbuhan ekonomi yang merata dan berkelanjutan baik di wilayah kepulauan maupun daratan; c. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan mewujudkan pemberdayaan masyarakat yang berkelanjutan; d. Memperkecil kesenjangan pembangunan antara wilayah kepulauan dan daratan; dan e. Mewujudkan pengelolaan sumber daya alam dan pelaksanaan pembangunan yang berkelanjutan Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Wilayah Kabupaten Sumenep adalah : a. Pengembangan kawasan minapolitan; b. Pengembangan kawasan agropolitan; c. Pengembangan dan peningkatan kawasan pariwisata; d. Pengembangan kegiatan industri;

II-78


e. Peningkatan kualitas dan jangkauan prasarana dan sarana wilayah; f. Pengendalian dan pengelolaan fungsi kawasan lindung; g. Peningkatan kualitas lingkungan hidup dan pengurangan resiko bencana melalui pengelolaan fungsi kawasan lindung; h. Pengembangan kawasan budidaya sesuai daya dukung lingkungan; i. Pengembangan potensi pertambangan mineral dan non mineral; j. Pengembangan kawasan pesisir dan pulau-pulau kecil.

Gambar 2.4 Peta Orientasi Wilayah Per Kecamatan

2.4.3. Fokus Iklim Berinvestasi 1. Angka kriminalitas Terciptanya situasi keamanan dan kenyamanan lingkungan yang kondusif merupakan salah satu faktor pendukung perkembangan investasi di suatu daerah. Perkembangan Angka Kriminalitas Tahun 2011 – 2015 disajikan dalam tabel berikut.

II-79


Tabel 2.86 Perkembangan Angka Kriminalitas Tahun 2011 – 2015 Di Kabupaten Sumenep No.

Uraian 2011

1.

Jumlah Kriminalitas

2.

Jumlah Penduduk

3.

Angka Kriminalitas

2012

Tahun 2013

2014

2015

590

623

589

454

369

1,048,177

1,053,640

1,061,211

1,067,202

1,072,113

27.04

26.07

20.77

17.49

24.37 Sumber : SIPD Kabupaten Sumenep

2. Lama Proses Perizinan Pemerintah Kabupaten Sumenep melalui Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Kabupaten Sumenep bertekad untuk memperbaiki dan meningkatkan sistem dan kinerja pelayanan melalui Sistem Informasi Pelayanan Perizinan Terpadu (SIPADU). Sistem Informasi Teknologi di Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Kabupaten Sumenep meliputi : a. Aplikasi Perizinan. b. Website. c. Digital Fice dan sistem pelayanan informasi dan perizinan investasi secara elektronik (SPIPISE) maupun pelayanan perizinannya secara langsung karena tidak ada jaringan sistem informasi elektronik di wilayah pedesaan. Berdasarkan Peraturan Bupati Sumenep Nomor : 53 Tahun 2015 Tentang Perubahan Peraturan Bupati Sumenep Nomor 27 Tahun 2012 Tentang Pendelegasian kewenangan Penerbitan Perizinan Kabupaten Sumenep, meliputi penerbitan, penandatanganan, penomeran, penetapan dan penarikan retrebusi perizinan merupakan aplikasi pemberian kepastian hukum bagi masyarakat dalam memperoleh pelayanan yang cepat dan tepat serta secara transparan. Saat ini telah ada 28 jenis izin yang dilayani oleh Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Kabupaten Sumenep diantaranya sebagai berikut : Jenis Pelayanan Perizinan Di Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Kabupaten Sumenep dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Izin Lingkungan 2. Izin Lokasi (dibawah 1 Ha) 3. Izin Prinsip 4. Izin Gangguan (HO) 5. Izin Mendirikan Bangunan (IMB 6. Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) 7. Tanda Daftar Gudang (TDG)

II-80


8. Tanda Daftar Perusahaan (TDP) 9. Tanda Daftar Industri dan Izin Usaha Industri (TDI/IUI) 10. Izin Kesehatan Meliputi; a. Izin Klinik Utama, b. Izin Rumah Sakit kelas C dan D, c. Izin Rumah Sakit khusus kelas A, B, dan C, d. Izin Apotek, e. Izin Toko Obat, f. Izin Toko Alat Kesehatan, 11. Izin Penyelenggaraan Pelatihan Kerja, 12. Izin Pembudidayaan Perikanan, 13. Tanda Pendaftaran Kegiatan Kelautan dan Perikanan (TPKKP), 14. Izin Pembelian dan Pengusahaan Tembakau, 15. Izin Tontonan, 16. Izin Pengumpulan Uang/Barang, 17. Izin Reklame/Media Luar Ruang, 18. Izin Usaha Penyewaan / Rental Play Station ( Kekayaan bersih >50 Juta ) 19. Izin Penebangan Pohon Pemerintah, 20. Izin stren Kali, 21. Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP), meliputi; a. Izin Usaha Jasa Boga, b. Izin Hotel/ Penginapan/ Rumah Kost, c. Izin Salon, d. Izin Biro Jasa Travel, 22. Izin Usaha Angkutan Penyeberangan, 23. Izin Usaha angkutan Darat, 24. Izin Penyimpanan Sementara dan/ atau Pengumpulan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3), 25. Izin Usaha Toko Modern (IUTM), 26. Izin Rencana Tapak/ Site plan, 27. Izin Perubahan Penggunaan Tanah/ Alih Fungsi Lahan, 28. Izin Usaha Peternakan. 3. Jumlah dan Macam Pajak Retribusi Daerah Tabel 2.87 Jenis dan Realisasi Pajak Retribusi Daerah Tahun 2015 NO.

1.

JENIS PUNGUTAN

REALISASI

PAJAK

16,288,376,559.02

69.38

PAJAK HOTEL

330,992,942.00

240.20

Hotel Melati Satu

299,762,942.00

253.39

DAERAH

%

II-81


NO.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

1.

2.

JENIS PUNGUTAN

REALISASI

%

Losmen / Rumah Penginapan

31,230,000.00

160.15

PAJAK RESTORAN

1,652,191,676.00

105.42

Restoran

35,205,000.00

76.28

Katering

1,603,966,676.00

106.93

Warung Makan

13,020,000.00

102.72

Pedagang Kaki Lima

-

-

PAJAK HIBURAN

101,067,000.00

55.32

Pagelaran Kesenian / Musik

83,467,000.00

85.89

Pertandingan dan Olah Raga

17,600,000.00

20.58

PAJAK REKLAME

279,551,723.00

86.62

Pajak Reklame Papan /Billboard/ Megatron

219,461,523.00

95.71

Pajak Reklame Kain/ Spanduk/ Umbul Umbul

57,797,720.00

64.65

Pajak Reklame Selebaran

2,292,480.00

57.19

PAJAK PENERANGAN JALAN

10,598,327,676.00

70.89

Pajak Penerangan Jalan

10,598,327,676.00

70.89

PAJAK AIR TANAH

157,351,059.00

172.91

Pajak Air Tanah

157,351,059.00

172.91

PAJAK MINERAL BUKAN LOGAM DAN BATUAN

398,072,976.00

94.22

Pasir Kerikil

126,759,150.00

107.15

Pasir Urug

12,093,001.00

47.70

Batu Gunung

234,600,000.00

126.20

Pasir Saur

21,406,700.00

253.33

Batu Bata Putih

3,214,125.00

3.80

PAJAK BEA PEROLEHAN HAK ATAS TANAH & BNGN

1,037,955,450.00

111.49

BPHTB (Bea Perolehan Hak Atas Tanah & Bangunan)

1,037,955,450.00

111.49

Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan

1,732,866,057.02

35.57

Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan

1,732,866,057.02

35.57

RETRIBUSI DAERAH

2,067,076,741.00

67.91

Retribusi Jasa Umum

1,396,355,700.00

62.90

Retribusi Pelayanan Pasar

1,396,355,700.00

62.90

Retribusi Jasa Usaha

670,721,041.00

81.40

Sewa Tanah dan Bangunan / Tenda

297,248,041.00

124.39

Retribusi Tempat Khusus Parkir

373,473,000.00

63.84

Sumber : DPPKA Kabupaten Sumenep

4. Status Desa Untuk mewujudkan desa sejahtera, Pemerintah telah mengesahkan UU Nomor 6 tentang Desa atau sering disebut UU Desa. UU ini memberikan kesempatan bagi desa untuk menjalankan dan mengatur pembangunannya sendiri, karena masyarakat desa-lah

II-82


yang lebih tahu apa saja yang dibutuhkan untuk lebih maju dan sejahtera. Program-program desa harus dimusyawarahkan agar sesuai dengan kebutuhkan masyarakat, baik itu dalam peningkatan kualitas pelayanan dasar, sarana dan prasarana dasar, ekonomi desa, dan pemberdayaan masyarakat desa. Semuanya itu menjadi Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa (RPJM Desa) yang memuat rencana kegiatan dan penggunaan atau RKP Desa. Jumlah desa berdasarkan status desa di Kabupaten Sumenep dapat dilihat pada Tabel berikut. Tabel 2.88 Jumlah Desa menurut Status Desa di Kabupaten Sumenep Jumlah Desa di Kabupaten Sumenep

Desa Tertinggal

Desa Berkembang

Desa Sejahtera

332 Desa

-

305

27

Sumber : BAPPEDA Kabupaten Sumenep

2.4.4. Fokus Sumber Daya Manusia Kualitas sumber daya manusia ikut berpengaruh pada aspek daya saing di Kabupaten Sumenep, hal ini dapat dilihat dari jumlah penduduk yang besar tanpa didukung dengan kualitas yang baik tentunya akan menambah beban bagi daerah tersebut sehingga menghambat pertumbuhan investasi dan perkembangan wilayah, antara lain dapat dilihat dari : 1. Kualitas Tenaga Kerja (Rasio Penduduk berdasarkan tingkat Pendidikan) Salah satu indikator untuk mengetahui tingkat kualitas penduduk diperlihatkan melalui rasio penduduk berdasarkan tingkat pendidikan sebagaimana tabel 2.89 semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang maka semakin tinggi juga keterampilan dan peluang memasuki dunia kerja. Rasio jumlah penduduk Kabupaten Sumenep berdasarkan pendidikan pada tahun 2015 menunjukkan daya saing daerah dari segi aspek sumberdaya manusia masih rendah. Rasio lulusan pendidikan penduduk Kabupaten Sumenep Tahun 2011 – 2015 pada tabel 2.89.

II-83


Tabel 2.89 Data Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan Di Kabupaten Sumenep Tahun 2015 NO

Uraian

2015

1.

Belum Sekolah

688.649

2.

Jumlah lulusan SD

238.604

3.

Jumlah lulusan SMP

77.540

4.

Jumlah lulusan SMA

74.360

5.

Jumlah lulusan D3

9.323

6.

Jumlah lulusan S1

15.008

7.

Jumlah lulusan S2

881

8.

Jumlah lusan S3

73

Sumber: Disdukcapil Kabupaten Sumenep, Tahun 2015

2. Tingkat /Rasio Ketergantungan Penduduk Rasio ketergantungan penduduk menggambarkan besarnya beban yang ditanggung oleh penduduk usia produktif (15-64tahun) terhadap penduduk usia non produktif. Semakin rendah rasio ketergantungan semakin rendah beban yang ditanggung oleh penduduk usia produktif. Perkembangan rasio ketergantungan penduduk Kabupaten Sumenep diperlihatkan pada tabel 2.90. Tabel 2.90 Rasio Ketergantungan Penduduk di Kabupaten Sumenep Tahun 2011 - 2015 No 1. 2. 3. 4. 5.

Uraian Jumlah penduduk usia < 15 tahun Jumlah penduduk usia > 64 tahun Jumlah penduduk usia tidak produktif (1) & (2) Jumlah penduduk Usia 15-64 tahun Rasio ketergantungan (3) / (4)

2011

2012

2013

2014

2015

-

-

206.593

222.647

223.762

-

-

146.470

133.119

134.469

-

-

353.063

355.766

358.231

-

-

748.858

747.008

746.211

-

-

47,15%

47,63%

48,01%

Sumber :BPS Kabupaten Sumenep, Tahun 2015

Berdasarkan tabel diatas dapat disimpulkan bahwa rasio ketergantungan yang semakin rendah atau semakin baik. Tahun 2013 rasio ketergantungan sebesar 47,15% sedangkan tahun 2015 naik menjadi 48,01%.

II-84


BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN Penilaian kinerja keuangan pemerintah daerah sangat berbeda dengan penilaian kinerja keuangan suatu perusahaan. Selain berbasis anggaran, keuangan Pemerintah Daerah tidak memiliki tujuan untuk memaksimalkan keuntungan atau laba (profits atau net income), meskipun ada sebutan surplus atau defisit untuk selisih antara pendapatan dan belanja.Surplus/defisit menunjukkan selisih antara pendapatan dan belanja, baik pada anggaran (APBD) maupun dalam laporan realisasi anggaran (LRA). Jika anggaran/realisasi pendapatan lebih besar daripada anggaran/realisasi belanja, maka terjadi surplus, kalau sebaliknya maka terjadi defisit.Ada pemerintah daerah yang mengalami surplus dalam anggaran ataupun realisasi anggarannya, sebaliknya lebih banyak lagi pemerintah daerah yang mengalami defisit. Namun,surplus/defisit bukanlah petunjuk baik buruknya gambaran kinerja keuangan suatu pemerintah daerah. Dalam konteks pembangunan daerah di Kabupaten Sumenep, APBD menduduki posisi yang sangat strategis guna menstimulasi perekonomian di Kabupaten Sumenep. APBD Kabupaten Sumenep diharapkan mampu menggerakkan peningkatan produksi dan konsumi masyarakat, menggairahkan perdagangan keluar dan kedalam daerah, serta mendorong investasi melalui peningkatan sarana dan prasarana publik. Dilihat dari jumlah APBD Kabupaten Sumenep setiap tahun selalu mengalami peningkatan. Oleh karena itu diperlukan kebijaksanaan Pemerintah Daerah untuk menentukan bidang anggaran belanja agar stabilitas pertumbuhan dan pembangunan ekonomi tetap dapat di pertahankan, artinya besarnya pengeluaran total tidak boleh melebihi besarnya pendapatan total (surplus). Dan APBD harus diprioritaskan untuk meningkatkan kualitas layanan publik yang lebih efektif dan efisien serta responsif terhadap kebutuhan dan potensi wilayah Kabupaten Sumenep. Harapan besar tersebut bisa dilaksanakan, jika perencanaan anggaran belanja setiap kegiatan pada APBD efektif, tepat sasaran, wajar, tidak underfinancing (kurang) atau overfinancing (berlebih), karena APBD Kabupaten Sumenep sebagian besar masih ditopang dari Dana Perimbangan. Untuk tantangan yang dihadapi adalah sinkronisasi pembangunan disetiap bidang sehingga kegiatan di setiap bidang saling terpadu, mendukung dan saling memperkuat. Anggaran yang terbatas harus dipastikan bahwa setiap Perangkat Daerah melaksanakan pembangunan di setiap bidang dengan memiliki komitmen yang kuat pada pencapaian sasaran dan visi misi pembangunan daerah. Untuk mencapai sinergi tersebut melalui proses komunikasi, konsultasi, dan koordinasi serta pemangku kepentingan terkait di pusat dan provinsi

III-1


dengan mengedepankan keberhasilan bersama dalam pencapaian sasaran pembangunan. Sinergi yang baik antarberbagai pihak tersebut untuk membuka akses jejaring seluruh pihak agar dapat berperan aktif dalam mewujudkan pembangunan di Kabupaten Sumenep. Gambaran pengelolaan keuangan daerah mencakup gambaran kinerja dan pengelolaan keuangan daerah tahun-tahun sebelumnya (2011-2015), serta kerangka pendanaan. Gambaran pengelolaan keuangan daerah memberikan gambaran mengenai kemampuan anggaran daerah untuk membiayai belanja daerah. Kemampuan belanja daerah, baik belanja langsung maupun belanja tidak langsung akan menjadi acuan dalam pengalokasian anggaran pada masing-masing program yang akan dilaksanakan pada 5 tahun mendatang. Pola dan proses yang harus dilakukan dalam pengelolaan keuangan daerah secara umum mengacu pada beberapa peraturan perundang-undangan, yaitu Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah, bahkan telah ditetapkan Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah yang selanjutnya ditindaklanjuti dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah. Berdasarkan Undang-Undang No. 33 Tahun 2004, ditegaskan bahwa keuangan daerah harus dikelola secara tertib, taat pada peraturan perundang-undangan, efisien, ekonomis, efektif, transparan dan bertanggungjawab dengan memperhatikan keadilan, kepatutan dan manfaat untuk masyarakat. 3.1.

Kinerja Keuangan Masa Lalu

Berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku, kinerja keuangan pemerintah daerah sangat terkait dengan aspek kinerja pelaksanaan APBD dan aspek kondisi neraca daerah. Kinerja keuangan daerah dapat diketahui dari kinerja pendapatan daerah, belanja daerah, dan pembiayaan daerah, dimana semua unsur tersebut merupakan unsur-unsur Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Pendapatan daerah meliputi pendapatan asil daerah, dana perimbangan dan pendapatan lain-lain yang sah. Sedangkan belanja daerah meliputi belanja tidak langsung dan belanja langsung, sedangkan pembiayaan meliputi penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan. 3.1.1. Kinerja Pelaksanaan APBD Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) memiliki unsur pendapatan daerah, belanja daerah dan pembiayaan daerah. Kinerja keuangan daerah dapat diketahui dari kinerja pendapatan daerah,

III-2


belanja daerah, dan pembiayaan daerah tersebut. Pendapatan daerah meliputi pendapatan asil daerah, dana perimbangan dan pendapatan lain-lain yang sah. Sedangkan belanja daerah meliputi belanja tidak langsung dan belanja langsung, sedangkan pembiayaan meliputi penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan. 3.1.1.1. Pendapatan Daerah Pendapatan daerah adalah hak pemerintah daerah yang diakui sebagai penambah nilai kekayaan bersih pada periode tahun bersangkutan.Belanja daerah adalah semua kewajiban daerah yang diakui sebagai pengurang nilai kekayaan bersih pada periode tahun bersangkutan. Pembiayaan adalah setiap penerimaan yang perlu dibayar kembali dan/atau pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun tahun-tahun anggaran berikutnya. Pendapatan daerah mencakup Pendapatan Asli Daerah (PAD), dana perimbangan, dan lain-lain pendapatan daerah. PAD mencakup: 1) Pajak Daerah, Retribusi Daerah, Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan dan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah; 2) Dana Perimbangan yang meliputi Dana Bagi Hasil Pajak/Bukan Pajak, Dana Alokasi Umum dan Dana Alokasi Khusus; serta 3) Kelompok Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah meliputi Hibah, Pendapatan Bagi Hasil Pajak dari provinsi dan pemerintah daerah lainnya, Dana Penyesuaian, dan Bantuan Keuangan dari Provinsi dan Pemerintah Daerah Lainnya. Realisasi pendapatan daerah Kabupaten Sumenep rata-rata terus meningkat dari Rp.1.147,75 Milyar (2011) hingga mencapai Rp.1.952,70 Milyar (2015) dengan rata-rata peningkatannya sebesar 14,26%. Perkembangan realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) mengalami ratarata pertumbuhan selama 5 (lima) tahun sebesar 33,72% per tahun. Dengan PAD Tahun 2011 sebesar Rp. 57.940.353.705,10 menjadi sebesar Rp. 172.687.320.521,34 Pada Tahun 2015. Berikut disajikan tabel rata-rata pertumbuhan realisasi pendapatan daerah tahun 2011 s/d 2015.

III-3


Tabel 3.1. Rata-rata Pertumbuhan Realisasi Pendapatan Daerah Tahun 2011 s/d 2015 Kabupaten Sumenep No

Uraian

I

Pendapatan

1.1

Pendapatan Asli Daerah

1.1.1

Hasil Pajak Daerah

1.1.2

Hasil Retribusi Daerah

1.1.3

Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah Yang Dipisahkan

1.1.4

Lain-lain PAD Yang Sah

1.2

1.2.2

Dana Perimbangan Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil bukan Pajak Dana Alokasi Umum (DAU)

1.2.4

Dana Alokasi Khusus (DAK)

1.2.1

1.3 1.3.1 1.3.2 1.3.3 1.3.4

1.3.5

Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah Pendapatan Hibah Dana Bagi Hasil Pajak dari Propinsi dan Pemerintah Daerah Lainnya Dana Penyesuaian dan Otonomi Khusus Bantuan Keuangan dari Provinsi atau Pemerintah Daerah Lainnya Bantuan Keuangan dari Badan/Lembaga/Organisasi Swasta/Kelompok Masyarakat/ individu

2011 (Rp)

2012 (Rp)

2013 (Rp)

2014 (Rp)

2015 (Rp)

Rata-rata Pertumbuhan (%)

1.147.757.600.881,10

1.338.898.292.216,04

1.496.942.367.710,06

1.647.362.227.719,17

1.952.700.349.515,34

14,26

57.940.353.705,10

85.886.851.769,04

97.052.073.113,06

162.371.865.154,17

172.687.320.521,34

33,72

7.365.871.595,00

9.064.183.146,00

10.564.664.181,00

14.513.053.554,55

16.288.376.559,02

22,30

26.987.770.440,55

18.832.587.899,00

23.233.517.732,00

15.794.071.399,00

17.033.457.232,00

(7,76)

8.527.278.311,46

11.999.875.610,63

10.975.656.673,94

11.907.362.458,91

12.461.039.135,66

11,33

15.059.433.358,09

45.990.205.113,41

52.278.234.526,12

120.157.377.741,71

126.904.447.594,66

88,63

895.862.161.748,00

1.057.063.649.154,00

1.172.824.731.883,00

1.219.793.909.333,00

1.312.971.944.697,00

10,15

163.709.398.748,00

181.162.631.154,00

176.065.942.883,00

171.384.264.333,00

125.203.363.697,00

(5,44)

664.406.763.000,00

807.976.168.000,00

917.539.019.000,00

984.839.445.000,00

1.010.159.421.000,00

11,27

67.746.000.000,00

67.924.850.000,00

79.219.770.000,00

63.570.200.000,00

177.609.160.000,00

44,13

193.955.085.428,00

195.947.791.293,00

227.065.562.714,00

265.196.453.232,00

467.041.084.297,00

27,45

-

127.359.400,00

1.669.092.300,00

1.098.027.925,00

1.032.665.900,00

390,12

35.188.026.214,00

35.202.541.303,00

41.690.739.414,00

44.641.376.307,00

80.260.013.397,00

26,33

125.461.860.400,00

108.225.273.000,00

158.956.296.000,00

173.152.039.000,00

334.852.752.000,00

33,86

33.249.209.814,00

52.318.085.000,00

24.719.335.000,00

46.305.010.000,00

50.895.653.000,00

25,46

55.989.000,00

74.532.590,00

30.100.000,00

-

-

(13,14)

Tahun

Sumber Data : Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Sumenep (2016)

III-4


3.1.1.2. Belanja Daerah Belanja daerah adalah salah satu komponen pengeluaran pemerintah daerah, yang digunakan untuk mendanai penyelenggaraan urusan pemerintah daerah, baik urusan wajib maupun urusan pilihan. Belanja daerah diklasifikasikan berdasarkan organisasi, fungsi, program, kegiatan, dan jenis belanja penganggarannya didasarkan kepada kemampuan keuangan daerah. Belanja daerah yang direncanakan tersebut dikelompokkan menjadi belanja tidak langsung dan belanja langsung. Belanja tidak langsung merupakan belanja yang dianggarkan tidak terkait secara langsung dengan pelaksanaan program dan kegiatan, sedangkan belanja langsung merupakan belanja yang dianggarkan terkait secara langsung dengan pelaksanaan program dan kegiatan. Selama kurun waktu 5 (lima) tahun 2011-2015 gambaran pengelolaan belanja daerah yang disajikan secara series menginformasikan mengenai tingkat realisasi belanja Kabupaten Sumenep serta perkembangannya dari tahun ke tahun. Berdasarkan data pada tabel 3.2 bahwa realisasi belanja daerah terus meningkat dari Rp.1,1 trilyun (2011) hingga mencapai Rp. 1,9 trilyun (2015), dengan rata-rata tingkat peningkatan setiap tahunnya mencapai 15,36%. Komposisi belanja daerah yang ada di Kabupaten Sumenep, belanja tidak langsung merupakan komponen terbesar dalam penyerapan anggaran, yaitu sebesar Rp. 800,88 Milyar pada tahun 2011 dan meningkat menjadi sebesar Rp. 1,25 trilyun tahun 2015, dengan ratarata pertumbuhan setiap tahunnya mencapai 11,94%. Belanja tidak langsung terdiri enam item, salah satu item yang paling besar dalam penyerapan anggaran adalah belanja pegawai sebesar Rp. 654.406.259.395,00 pada tahun 2011 dan menjadi sebesar Rp. 882.378.406.236,00 tahun 2015 dengan rata-rata pertumbuhan setiap tahunnya mencapai 7,80%. Item belanja tidak langsung lainnya yang paling besar penyerapan anggaranya adalah belanja hibah sebesar Rp. 77.856.629.000,00 pada tahun 2011 dan naik menjadi sebesar Rp. 116.290.056.573,00, dengan rata-rata pertumbuhan setiap tahun 61,75%. Kinerja pengelolaan belanja daerah Kabupaten Sumenep dari tahun 2011-20115 dapat dilihat pada table berikut ini :

III-5


Tabel 3.2 Rata-rata Pertumbuhan Realisasi Belanja Daerah Tahun 2011 s/d Tahun 2015 Kabupaten Sumenep No

Uraian

2.1

Belanja Tidak Langsung

2.1.1

Belanja Pegawai

2.1.2 2.1.3 2.1.4

Tahun 2011

2012

2013

2014

2015

Rata-Rata Pertumbuhan 11,94

800.881.865.404,66

855.506.178.970,20

945.189.277.154,00

1.021.300.512.004,20

1.250.082.405.898,00

654.406.259.395,00

732.457.756.235,20

781.443.146.179,00

848.364.146.944,20

882.378.406.236,00

7,80

Belanja Hibah

77.856.629.000,00

59.816.550.500,00

95.522.755.500,00

83.214.089.100,00

116.290.056.573,00

15,85

20.232.326.592,66

7.661.093.875,00

5.227.312.000,00

3.820.550.000,00

12.784.340.000,00

28,45

-

-

-

0,00

0,00

47.518.373.500,00

54.874.782.360,00

61.718.842.475,00

83.979.354.960,00

237.648.564.089,00

61,75

2.1.6

Belanja Bantuan Sosial Belanja Bagi Hasil Kepada Provinsi/Kabupaten/Kota Dan Pemerintahan Desa Belanja Bantuan Keuangan Kepada Provinsi/Kabupaten/Kota Dan Pemerintahan Desa Belanja Tidak Terduga

868.276.917,00

695.996.000,00

1.277.221.000,00

1.922.371.000,00

981.039.000,00

16,30

2.2

Belanja Langsung

307.262.402.679,83

421.274.077.624,19

476.624.174.617,70

586.028.332.632,02

708.049.166.735,04

23,51

2.2.1

Belanja Pegawai

24.040.893.452,00

27.390.601.971,00

29.964.859.974,00

48.470.492.942,00

50.735.542.476,00

22,44

2.2.2

Belanja Barang Dan Jasa

151.042.259.423,36

199.522.287.650,42

225.284.994.203,06

259.772.481.458,48

287.172.293.104,50

17,72

2.2.3

Belanja Modal

132.179.249.804,47

194.361.188.002,77

221.374.320.440,64

277.785.358.231,54

370.141.331.154,54

29,92

1.108.144.268.084,49

1.276.780.256.594,39

1.421.813.451.771,70

1.607.328.844.636,22

1.958.131.572.633,04

15,36

2.1.5

TOTAL BELANJA

-

Sumber Data : Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Sumenep (2016)

III-6


Tabel 3.3 Rasio Belanja Langsung dan Belanja Tidak Langsung Kabupaten Sumenep Tahun 2011â&#x20AC;&#x201C;2015 No

II 2.1 2.2

Uraian

Belanja Belanja Tidak Langsung Belanja Langsung

Realisasi Tahun (Rp) Rasio 2013 (%)

2011

Rasio (%)

2012

Rasio (%)

2014

Rasio (%)

2015

Rasio (%)

1.108.144.268.084,49

100,00

1.254.360.787.057,39

100,00

1.407.327.235.499,70

100,00

1.586.006.861.836,22

100,00

1.934.019.054.651,24

100,00

800.881.865.404,66

72,27

841.630.053.674,20

67,10

930.656.605.882,00

66,13

999.906.561.655,20

63,05

1.225.913.408.441,20

63,39

307.262.402.679,83

27,73

412.730.733.383,19

32,90

476.670.629.617,70

33,87

586.100.300.181,02

36,95

708.105.646.210,04

36,61

Rasio (%)

2015

Rasio (%)

Sumber Data : Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Sumenep (2016)

Tabel 3.4. Rasio Belanja Pegawai Kabupaten Sumenep Tahun 2011â&#x20AC;&#x201C;2015 RealisasiTahun (Rp) No

II 2.1 2.2

Uraian

Belanja pegawai Belanja pegawai tdk Langsung Belanja pegawai Langsung

Rasio (%)

2012

Rasio (%)

678.447.152.847,00

100

745.677.132.910,20

100

796.875.334.881,00

100

875.440.934.537,20

100

908.944.951.255,20

100

654.406.259.395,00

96,46

718.581.630.939,20

96,37

766.910.474.907,00

96,24

826.970.196.595,20

94,46

858.209.408.779,20

94,42

24.040.893.452,00

3,54

27.095.501.971,00

3,63

29.964.859.974,00

3,76

48.470.737.942,00

5,54

50.735.542.476,00

5,58

2011

2013

Rasio (%)

2014

Sumber Data : Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Sumenep (2016)

III-7


3.1.1.3. Pembiayaan Daerah Pembiayaan adalah seluruh transaksi keuangan pemerintah, baik yang berasal dari penerimaan daerah maupun pengeluaran daerah, yang perlu dibayar atau yang akan diterima kembali yang dalam penganggaran pemerintah terutama dimaksudkan untuk menutup defisit dan/atau memanfaatkan surplus anggaran. Kebijakan pembiayaan daerah terdiri dari Kebijakan Penerimaan pembiayaan dan Kebijakan Pengeluaran Pembiayaan Daerah. Kebijakan Pengelolaan Pembiayaan Daerah Kabupaten Sumenep adalah sebagai berikut: 1. Kebijakan Penerimaan Pembiayaan Daerah di Kabupaten Sumenep diarahkan untuk meningkatkan realisasi SILPA dari tahun ke tahun yang diakibatkan karena terjadinya efisiensi, efektivitas dalam pengelolaan belanja daerah. 2. Kebijakan Pengeluaran Pembiayaan Daerah di Kabupaten Sumenep diarahkan untuk meningkatkan performace dan kinerja Perusahaan, Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) yang bergerak pada sektor pelayanan kebutuhan dasar masyarakat dalam bentuk penyertaan modal daerah. Realisasi pembiayaan daerah Kabupaten Sumenep selama Tahun 2011 â&#x20AC;&#x201C; 2015 secara lengkap dapat dilihat pada Tabel 3.5.

III-8


Tabel 3.5 Realisasi Pembiayaan Daerah Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015

Uraian Penerimaan Pembiayaan Daerah Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Daerah Tahun Sebelumnya Pencairan Dana Cadangan

2011

RealisasiTahun (Rp) 2013

2012

2014

Pertumbuhan rata2

2015

171,172,585,739.91

182,631,351,479.52

0,00

0,00

275.734.726.172,48

13,52

0.00

0.00

0.00

0.00

23.898.284.913,50

-

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00 845,432,943.00 0.00 0.00

0.00 399,843,346.00 0.00 0.00

0.00 262,993,340.00 0.00 0.00

0.00 444,543,364.00 0.00 0.00

0.00 199.841.345,00 0.00 0.00

172,018,018,682.91

183,031,194,825.52

262,993,340.00

444,543,364.00

299.832.852.430,98

15,46

4,000,000,000.00

4,000,000,000.00

4,000,000,000.00

31,884,340,000.00

3.115.660.000,00

151,72

25,000,000,000.00

20,500,000,000.00

9,600,000,000.00

23,300,000,000.00

0,00

286,51

0.00 0.00 0.00 0.00

14,000,000,000.00 0.00 0.00 0.00

0.00 0.00 0.00 0.00

0.00 0.00 0.00 0.00

0.00 0.00 0.00 0.00

Jumlah Pengeluaran Pembiayaan Daerah Jumlah Pembiayaan Netto

29,000,000,000.00 143,018,018,682.91

38,500,000,000.00 144,531,194,825.52

13,600,000,000.00 (13,337,006,660.00)

55,184,340,000.00 (54,739,796,636.00)

3.115.660.000,00 296.717.192.430,98

174,61 20,51

Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran Tahun Berkenaan Penerimaan Pembiayaan Daerah

182,631,351,479.52

229,053,672,194.17

76,347,579,056.36

6,652,065,296.95

315,400,504,395.08

8,32

Hasil Penjualan Kekayaan Daerah yang dipisahkan Penerimaan Pinjaman daerah Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman Penerimaan Piutang Daerah Penerimaan Kembali Investasi Dana Bergulir Jumlah Penerimaan Pembiayaan Daerah Pengeluaran Pembiayaan Daerah Pembentukan Dana Cadangan Penyertaan Modal (Investasi) Pemerintah Daerah Transfer ke Dana Deposito Pembayaran Pokok Utang Pemberian Pinjaman Daerah Pengembalian Kepada Pihak Ketiga

-18,24

III-9


Uraian Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Daerah Tahun Sebelumnya Pencairan Dana Cadangan

2011

RealisasiTahun (Rp) 2013

2012

2014

Pertumbuhan rata2

2015

171,172,585,739.91

182,631,351,479.52

0,00

0,00

275.734.726.172,48

13,52

0.00

0.00

0.00

0.00

23.898.284.913,50

-

0.00

0.00

0.00

0.00

0.00 845,432,943.00 0.00 0.00

0.00 399,843,346.00 0.00 0.00

0.00 262,993,340.00 0.00 0.00

0.00 444,543,364.00 0.00 0.00

0.00 199.841.345,00 0.00 0.00

172,018,018,682.91

183,031,194,825.52

262,993,340.00

444,543,364.00

299.832.852.430,98

15,46

4,000,000,000.00

4,000,000,000.00

4,000,000,000.00

31,884,340,000.00

3.115.660.000,00

151,72

25,000,000,000.00

20,500,000,000.00

9,600,000,000.00

23,300,000,000.00

0,00

286,51

0.00 0.00 0.00 0.00

14,000,000,000.00 0.00 0.00 0.00

0.00 0.00 0.00 0.00

0.00 0.00 0.00 0.00

0.00 0.00 0.00 0.00

Jumlah Pengeluaran Pembiayaan Daerah Jumlah Pembiayaan Netto

29,000,000,000.00 143,018,018,682.91

38,500,000,000.00 144,531,194,825.52

13,600,000,000.00 (13,337,006,660.00)

55,184,340,000.00 (54,739,796,636.00)

3.115.660.000,00 296.717.192.430,98

174,61 20,51

Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran Tahun Berkenaan

182,631,351,479.52

229,053,672,194.17

76,347,579,056.36

6,652,065,296.95

315,400,504,395.08

8,32

Hasil Penjualan Kekayaan Daerah yang dipisahkan Penerimaan Pinjaman daerah Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman Penerimaan Piutang Daerah Penerimaan Kembali Investasi Dana Bergulir Jumlah Penerimaan Pembiayaan Daerah Pengeluaran Pembiayaan Daerah Pembentukan Dana Cadangan Penyertaan Modal (Investasi) Pemerintah Daerah Transfer ke Dana Deposito Pembayaran Pokok Utang Pemberian Pinjaman Daerah Pengembalian Kepada Pihak Ketiga

-18,24

Sumber Data : Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Sumenep

III-10


3.1.2. Neraca Daerah Analisis neraca daerah bertujuan untuk mengetahui kemampuan keuangan Pemerintah Daerah melalui perhitungan rasio likuiditas, solvabilitas dan rasio aktivitas serta kemampuan aset daerah untuk penyediaan dana pembangunan daerah. Neraca Daerah memberikan informasi mengenai posisi keuangan berupa aset, kewajiban (utang), dan ekuitas dana pada tanggal neraca tersebut dikeluarkan. Analisis data neraca daerah dilakukan untuk hal-hal sebagai berikut: 1) Rasio likuiditas digunakan untuk mengukur kemampuan Pemerintah Daerah dalam memenuhi kewajiban jangka pendeknya. 2) Rasio solvabilitas adalah rasio untuk mengukur kemampuan PemerintahDaerah dalam memenuhi kewajiban-kewajiban jangka panjangnya. 3) Rasio aktivitas adalah rasio untuk melihat tingkat aktivitas tertentu pada kegiatan pelayanan Pemerintah Daerah. Sesuai dengan ketentuan Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintah, Neraca Daerah merupakan salah satu laporan keuangan yang harus dibuat oleh Pemerintah Daerah. Laporan ini sangat penting bagi manajemen pemerintah daerah, tidak hanya dalam rangka memenuhi kewajiban peraturan perundang-undangan yang berlaku, tetapi juga sebagai dasar untuk pengambilan keputusan yang terarah, dalam rangka pengelolaan sumber-sumber daya ekonomi yang dimiliki oleh daerah secara efisien dan efektif. Kinerja Neraca Pemerintah Daerah Kabupaten Sumenep selama kurun waktu Tahun 2011 â&#x20AC;&#x201C; 2015 yang telah diaudit dapat dilihat pada Tabel 3.6.

III-11


Tabel 3.6 Rata-Rata Pertumbuhan Neraca Daerah Kabupaten Sumenep No

Uraian

1 1,1 1.1.1. 1.1.2. 1.1.3. 1.1.4. 1.1.5. 1.1.6. 1.1.7.

ASET Aset Lancar Kas Investasi Jangka Pendek Piutang Penyisihan Piutang Pajak Penyisihan Piutang Retribusi Penyisihan Piutang Lainnya Persediaan

1.2. 1.2.3. 1.2.4.

Investasi Jangka Panjang Investasi non permanen Investasi permanen

1.3. 1.3.1. 1.3.2. 1.3.3. 1.3.4. 1.3.5. 1.3.6. 1.3.7.

Aset Tetap Tanah Peralatan dan Mesin Gedung dan Bangunan Jalan Jaringan dan instalasi Aset Tetap lainnya Konstruksi dalam pengerjaan Akumulasi penyusutan

1.4. 1.4.1.

Dana cadangan Dana cadangan

1.5. 1.5.1.

Aset Lainnya Tagihan Piutang Penjualan Angsuran Tuntutan Perbendaharaan Tagihan tuntutan ganti kerugian daerah

1.5.2.

2011

Dalam Rupiah 2013

2012

2014

Rata2

2015

2.399.629.063.070,02 200.039.573.018,56 134.133.115.241,08 49.535.000.000,00 12.356.331.282,18 (3.923.350,00) (1.330.000,00) (3.785.078.455,32) 7.805.458.300,62

2.662.888.130.496,59 235.667.599.765,03 162.194.886.777,28 58.535.000.000,00 11.028.822.900,19 (3.923.350,00) (1.330.000,00) (5.366.408.466,64) 9.280.551.904,20

2.986.649.964.544,23 318.246.736.236,31 223.906.293.390,41 66.535.000.000,00 23.454.063.872,54 (3.923.350,00) (1.330.000,00) (5.645.758.466,64) 10.002.390.790,00

3.321.728.558.719,17 329.557.589.850,65 209.299.019.754,02 66.535.000.000,00 39.903.730.675,27 (3.923.350,00) (1.330.000,00) (5.750.258.466,64) 19.575.351.238,00

2.469.662.915.636,78 356.314.803.609,95 224.910.446.371,95 66.535.000.000,00 56.607.867.531,61 (4.093.729.181,69) (56.533.610,00) (5.724.988.466,64) 18.136.740.964,72

2,17 16,13 14,98 7,96 53,48 26.060,67 1.037,66 12,10 28,76

99.284.061.179,46 637.620.026,00 98.646.441.153,46

131.347.386.898,44 99.987.500,00 131.247.399.398,44

136.409.752.613,61 136.409.752.613,61

159.264.167.620,03 159.264.167.620,03

169.257.102.571,57 169.257.102.571,57

14,79

2.066.826.289.106,73 276.101.101.278,00 199.758.203.237,25 417.105.946.014,31 1.143.661.396.845,37 27.099.439.618,80 3.100.202.113,00 -

2.246.695.698.968,50 281.510.288.622,00 224.484.252.527,25 495.931.000.660,08 1.216.011.978.219,37 23.371.127.518,80 5.387.051.421,00 -

2.476.300.703.969,98 288.666.234.922,00 267.279.246.700,25 553.705.211.288,02 1.325.612.142.426,91 29.841.358.418,80 11.196.510.214,00 -

2.741.501.448.400,08 308.593.840.155,00 304.863.050.549,25 617.053.664.325,72 1.470.454.320.537,31 30.998.422.143,80 9.538.150.689,00 -

1.883.268.199.357,87 329.227.282.573,00 369.296.037.540,08 711.383.469.339,00 1.668.683.750.602,56 28.309.449.989,78 4.232.167.028,00 (1.227.863.957.714,55)

(0,42) 4,52 16,66 14,32 9,94 2,28 27,79

8.375.466.978,27 8.375.466.978,27

12.936.932.149,62 12.936.932.149,62

17.794.349.368,33 17.794.349.368,33

51.456.764.992,41 51.456.764.992,41

33.864.839.767,39 33.864.839.767,39

61,75

25.103.672.787,00

36.240.512.715,00

37.898.422.356,00

39.948.587.856,00

26.957.970.330,00

5,46

-

-

-

-

-

-

-

-

-

-

70.030.000,00

66.030.000,00

62.530.000,00

52.530.000,00

-

15,00

(31,75)

III-12


No 1.5.3. 1.5.4. 1.5.5. 1.5.6.

2 2.1. 2.1.1. 2.1.2. 2.1.3. 2.1.4. 2.1.5. 2.1.6.

Uraian Kemitraan dengan Pihak Ketiga Aset tidak berwujud Aset Lain-lain Penyisihan Piutang Tuntutan Ganti Rugi Akum. Mortisasi Aset Tak Berwujud

2.1.7 2.1.8 2.1.9

KEWAJIBAN Kewajiban Jangka Pendek Utang perhitungan Pihak Ketiga Utang kepada Fihak Ketiga Utang retensi Utang Bunga Utang Pajak Bagian Lancar utang jangka panjang Pendapatan diterima dimuka Utang Belanja Utang Jangka Pendek Lainnya

2.2. 2.2.1. 2.2.2.

Kewajiban Jangka Panjang Utang dalam negeri utang luar negeri

3 3.1. 3.1.1. 3.1.2. 3.1.3. 3.1.4.

EKUITAS DANA Ekuitas dana Lancar Sisa Lebih Pembayaran Anggaran Cadangan untuk piutang Cadangan untuk persediaan Dana yang harus disediakan untuk pembayaran utang jangka pendek Pendapatan yang ditangguhkan Selisih kasda Cadangan untuk biaya dibayar dimuka

3.1.5. 3.1.6. 3.1.7.

2011 13.789.938.712,00 4.192.572.600,00 7.086.146.475,00

2012 13.988.730.712,00 13.696.864.300,00 8.521.902.703,00

Dalam Rupiah 2013 14.230.429.653,00 14.904.506.600,00 8.763.486.103,00

2014 14.230.429.653,00 17.127.545.600,00 8.590.612.603,00

2015 14.279.777.817,00 19.792.753.370,00 8.484.095.103,00

(35.015.000,00)

(33.015.000,00)

(62.530.000,00)

(52.530.000,00)

-

-

-

-

-

(15.598.655.960,00)

765.374.387,94 765.374.387,94 765.374.387,94 -

2.230.556.960,04 2.230.556.960,04 4.414.887,00 1.571.603.185,10 654.538.887,94 -

10.557.924.284,55 10.557.924.284,55 10.364.577.982,55 193.346.302,00 -

2.383.667.886,80 2.383.667.886,80 8.339.927,00 1.798.149.207,80 515.394.152,00 -

11.629.563.949,54 11.629.563.949,54 9.658.694.362,00 515.768.552,00 -

-

-

-

-

-

-

-

-

61.784.600,00

930.390.834,67 471.203.805,00 53.506.395,87

2.398.863.688.682,08 199.274.198.630,62 182.631.351.479,52 8.565.999.476,86 7.805.458.300,62

2.660.657.573.536,55 233.437.042.804,99 220.649.230.447,17 5.657.161.083,55 9.280.551.904,20

2.976.092.040.259,68 307.688.811.951,76 290.441.139.725,53 17.803.052.055,90 10.002.390.790,00

3.319.344.890.832,36 327.173.921.963,85 275.734.726.172,48 34.148.218.858,63 19.575.351.238,00

2.458.033.351.687,24 -

(11,18) (13,15) 43,14 5,60

(765.374.387,94)

(2.226.142.073,04)

(10.557.924.284,55)

(2.313.543.359,80)

-

96,76

1.036.763.761,56 -

76.241.443,11 -

153.664,88 -

29.169.054,54 -

-

4.647,45

-

-

-

-

-

Rata2 0,88 66,50 4,97 (8,08)

136,76 136,76 182,80 20,42

III-13


No 3.2. 3.2.1. 3.2.2. 3.2.3. 3.2.4. 3.3. 3.3.1.

Uraian Ekuitas Dana Investasi Diinvestasikan dalam investasi jangka panjang Diinvestasikan dalam aset tetap diinvestasikan dalam aset lainnya (tidak termasuk dana cadangan) Dana yang harus disediakan untuk pembayaran utang jangka panjang Ekuitas Dana Cadangan Diinvestasikan dalam cadangan

2011 2.191.214.023.073,19

2012 2.414.283.598.581,94

Dalam Rupiah 2013 2.650.608.878.939,59

2014 2.940.714.203.876,10

99.284.061.179,46

131.347.386.898,44

136.409.752.613,61

159.264.167.620,03

(11,77)

2.066.826.289.106,73

2.246.695.698.968,50

2.476.300.703.969,98

2.741.501.448.400,07

(17,59)

25.103.672.787,00

36.240.512.715,00

37.898.422.356,00

39.948.587.856,00

(11,41)

-

-

-

-

-

8.375.466.978,27

12.936.932.149,62

17.794.349.368,33

51.456.764.992,41

-

8.375.466.978,27

12.936.932.149,62

17.794.349.368,33

51.456.764.992,41

dana

Rata2

2015 -

(17,27)

45,30

Sumber data : DPPKA Kab. Sumenep

III-14


Berdasarkan neraca tersebut, kemudian dianalisis untuk mengetahui kemampuan keuangan pemerintah daerah, yaitu dilakukan melalui perhitungan rasio. Rasio keuangan yang digunakan dalam hal ini antara lain: Rasio Lancar (Current Ratio), Rasio Cepat (Quick Ratio) Rasio total utang terhadap total asset dan Rasio hutang terhadap modal serta rata-rata umur piutang. Secara lengkap, perkembangan rasio keuangan Pemerintah Kabupaten Sumenep Tahun 2011 â&#x20AC;&#x201C; 2015 dapat dilihat pada Tabel 3.7. Tabel 3.7 Analisis Rasio Keuangan Kabupaten Sumenep No.

URAIAN

1.

Rasio Likuidtas

1.1.

Rasio lancar (current ratio)

1.2.

Rasio cepat (quick ratio)

2. 2.1. 2.2.

Solvabilitas Rasio total hutang terhadap total asset Rasio hutang terhadap modal

Rumus

2011 (%)

2012 (%)

2013 (%)

2014 (%)

261,362

105,654

28,144

138,257

30,639

251,16

101,49

27,20

130,04

29,08

Total hutang : Total Aset

0,000319

0,000838

0,003560

0,000718

0,004709

Total hutang : Total ekuitas

0,000319

0,000838

0,003548

0,000718

0,004731

(Aktiva lancar :kewajiban jangka pendek) (aktiva lancarpersediaan) : kewajiban jangka pendek

2015 (%)

Dari hasil tabel di atas, rasio keuangan yang dianalisis terdiri atas rasio likuiditas dan solvabilitas. Rasio likuiditas merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan dalam memenuhi kewajiban jangka pendek. Rasio likuditas yang digunakan dalam analisis yaitu: 1. Rasio Lancar Rasio lancar menunjukkan kemampuan untuk membayar hutang yang segera harus dipenuhi dengan aktiva lancar. Berdasarkan tabel di atas, Rasio lancar pada Tahun 2015 sebesar 30,64. Hal ini menunjukkan bahwa Pemerintah Daerah mempunyai kemampuan untuk membayar hutang sebesar 31 kali lebih. 2. Rasio Quick Rasio Quick menunjukkan kemampuan Pemerintah Daerah dalam membayar kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan aktiva yang lebih likuid. Berdasarkan tabel diatas, Rasio Quick pada Tahun 2015 sebesar 29,08. Hal ini berarti kemampuan Pemerintah Daerah dalam membayar kewajiban jangka pendeknya cukup baik. Sedangkan Rasio Solvabilitas adalah rasio untuk mengukur kemampuan Pemerintah Daerah dalam memenuhi kewajiban jangka panjang. Rasio Solvabilitas terdiri atas: 1. Rasio Total Hutang Terhadap Total Aset

III-15


Rasio Total Hutang Terhadap Total Aset menunjukkan seberapa besar pengaruh hutang terhadap aktiva, dimana semakin besar nilainya diartikan semakin besar pula pengaruh hutang terhadap pembiayaan dan menandakan semakin besar risiko yang dihadapi oleh Pemerintah Daerah. Besar Rasio Total Hutang Terhadap Total Aset pada Tahun 2015 sebesar 0,004709. Hal ini berarti pengaruh hutang terhadap aktiva sangat kecil. 2. Rasio Hutang Terhadap Modal Rasio Hutang Terhadap Modal menunjukkan seberapa perlu hutang jika dibandingkan dengan kemampuan modal yang dimiliki, dimana semakin kecil nilainya berarti semakin mandiri, tidak tergantung pembiayaan dari pihak lain. Pada Tahun 2015 Rasio Hutang Terhadap Modal Pemerintah Daerah sebesar 0,004731. Hal ini menunjukkan bahwa nilai total hutang berada di bawah nilai modal yang dimiliki Pemerintah Daerah, semakin mandiri dan tidak tergantung pada hutang. 3.2.

Kebijakan Pengelolaan Keuangan Masa Lalu

Dengan segala keterbatasan Pemerintah Kabupaten Sumenep dalam kurun waktu 5 (lima) tahun, periode 2010-2015 telah melakukan berbagai kebijakan melalui pelaksanaan program kegiatan pembangunan di segala sektor yang bersentuhan langsung dengan kebutuhan masyarakat, sehingga mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 1. Arah Kebijakan Pengelolaan Pendapatan Dalam upaya meningkatkan penerimaan pendapatan, Pemerintah daerah Kabupaten Sumenep mempertimbangkan manfaat bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat, keberlanjutan pembangunan untuk tahun berikutnya, serta kelangsungan dan kepentingan tumbuh kembangnya dunia usaha. Sedangkan untuk memenuhi kebutuhan dana pembangunan, Pemerintah Daerah Kabupaten Sumenep terus menggali potensi pendapatan, melakukan efisiensi belanja serta mengembangkan sumber-sumber pembiayaan alternatif yang potensial, Kebijakan yang ditetapkan untuk meningkatkan : a. Pendapatan Asli Daerah dirumuskan sebagai berikut : 1) Intensifikasi Pajak atau Retribusi daerah diantaranya melalui penyempurnaan sistem pelayanan pajak dan retribusi daerah, optimalisasi pelaksanaan landasan hukum yang berkaitan dengan penerimaan daerah yaitu dengan cara memperbarui tarif pajak maupun retribusi, meningkatkan pengawasan terhadap pemungutan pajak atau retribusi, meningkatkan koordinasi dan kerja sama antar unit satuan kerja terkait agar penerimaan pajak atau retribusi dapat lebih optimal, dan penagihan piutang pajak yang sulit ditagih;

III-16


2) Ekstensifikasi Pajak atau Retribusi daerah diantaranya melalui Pengkajian jenis retribusi baru yang tidak kontraproduktif terhadap kinerja perekonomian daerah, pengkajian jenis retribusi yang tidak layak dan perlu dihapus, pengkajian mekanisme pajak atau retribusi untuk target kelompok baru terutama sektor-sektor ekonomi yang belum tergarap misalnya dari sektor informal; 3) Pengelolaan BUMD yang efisien dan efektif diantaranya melalui Perbaikan manajemen dan profesionalisme perusahaan BUMD, divestasi modal Pemerintah Kabupaten pada perusahaan yang merugi dan pembinaan yang semakin intensif oleh instansi pembina. 4) Meminimalkan kebocoran pemungutan pajak maupun retribusi daerah melalui peningkatan sistem pemungutan, sistem pengendalian dan pengawasan atas pemungutan pendapatan asli daerah untuk terciptanya efektifitas dan efisiensi, serta peningkatan kesejahteraan pegawai melalui pemberian insentif biaya pemungutan. b. Dana Perimbangan Pendapatan yang diperoleh dari dana perimbangan pada dasarnya merupakan hak pemerintah daerah sebagai konsekuensi dari revenue sharing policy. Konsep revenue sharing didasarkan atas pemikiran untuk pemberdayaan daerah dan prinsip keadilan. Seiring meningkatnya tuntutan akuntabilitas kinerja pemerintah maka kebijakan revenue sharing harus transparan, demokratis dan adil. Terhadap dana perimbangan ini maka kebijakan yang ditetapkan adalah : 1) Pemerintah Kabupaten secara aktif ikut serta dalam melakukan pendataan terhadap wajib pajak dan pendapatan lainnya yang nantinya merupakan Pendapatan Bagi Hasil bagi Daerah. 2) Melakukan analisis perhitungan untuk menilai akurasi perhitungan terhadap formula bagi hasil dan melakukan peran aktif berkoordinasi dengan Pemerintah Pusat, sehingga alokasi yang diterima sesuai dengan kontribusi yang diberikan atau sesuai dengan kebutuhan yang akan direncanakan c. Penerimaan Lain-lain Pendapatan Daerah Yang Sah Pendapatan daerah yang berasal dari Dana Bagi Hasil Pajak dari Provinsi dan Pemerintah Daerah lainnya, dan Dana Penyesuaian dan Otonomi khusus. Kebijakan yang ditetapkan untuk pendapatan tersebut adalah aktif bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur guna meningkatkan penerimaan dari sektor pajak yang dikelola oleh Pemerintah Provinsi.

III-17


2. Arah Kebijakan Pengelolaan Belanja Daerah Arah kebijakan pengelolaan belanja daerah yang telah dilaksanakan dalam kurun waktu 5 (lima) tahun yang lalu adalah sebagai berikut : a. Perencanaan APBD yang efisien dan efektif baik belanja Aparatur maupun Belanja Pelayanan Publik; b. Transparansi penyusunan dan pemanfaatan APBD yang berbasis pada kebutuhan masyarakat; c. Orientasi APBD yang benar-benar pro poordan pro job yang bermanfaat untuk mengurangi kesenjangan sosial maupun kesenjangan antarwilayah (daratan-kepulauan); d. Revitalisasi aset-aset pemerintah daerah Kabupaten Sumenep; e. Penurunan dan pencegahan terjadinya kebocoran dan penyimpangan Pengelolaan Keuangan Daerah; f. Kerjasama pembangunan baik antar Pemerintah Daerah, Propinsi dan Pusat dengan masyarakat dan swasta maupun dengan lembaga-lembaga non pemerintah lainnya; g. Penetapan standar Analisis Belanja (SAB) dengan tepat; h. Optimalisasi pemanfaatan dana perimbangan dan dekonsentrasi serta Sumber Dana lain dari Pemerintah Pusat; i. Meningkatkan efektivitas kebijakan belanja daerah melalui penciptaan kerja sama yang harmonis antara eksekutif, legislatif, serta partisipasi masyarakat dalam pembahasan dan penetapan anggaran belanja daerah. 3. Arah kebijakan pengelolaan Pembiayaan Pembiayaan merupakan transaksi keuangan yang dimaksudkan untuk menutupi selisih antara Pendapatan dan Belanja Daerah. Adapun pembiayaan tersebut bersumber dari sisa lebih perhitungan anggaran sebelumnya (SiLPA), pencairan dana cadangan, hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan, penerimaan pinjaman daerah, penerimaan kembali pemberian pinjaman dan penerimaan piutang daerah. Adapun sumber-sumber penerimaan pembiayaan daerah berasal dari: a. Sisa lebih perhitungan anggaran tahun anggaran sebelumnya, b. Pencairan dana cadangan, c. Hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan, d. Penerimaan pinjaman daerah, e. Penerimaan kembali pemberian pinjaman, dan f. Penerimaan piutang daerah. Untuk mengoptimalkan kemampuan Pemerintah Daerah guna menyeimbangkan (balancing) antara pos penerimaan dan pos pengeluaran daerah pada komponen pembiayaan sesuai dengan

III-18


Kebijakan Pemerintah Kabupaten Sumenep dalam menetapkan belanja daerah adalah : a. Kebijakan umum penerimaan pembiayaan diarahkan pada perhitungan perkiraan sisa lebih (SiLPA) baik berupa pelampauan pendapatan atas dasar peningkatan kinerja maupun sisa belanja atas asumsi terjadinya efisiensi belanja, b. Kebijakan umum pengeluaran pembiayaan diarahkan pada optimalisasi pemanfaatan pengeluaran pembiayaan dalam rangka tambahan modal BUMD atau penyertaan Modal c. Defisit APBD direncanakan akan diatasi melalui selisih antara proyeksi penerimaan pembiayaan dengan rencana pengeluaran pembiayaan 3.2.1. Proporsi Penggunaan Anggaran Pembangunan Daerah Analisis proporsi realisasi terhadap anggaran Kabupaten Sumenep bertujuan untuk memperoleh gambaran realisasi dari kebijakan pembelanjaan dan pengeluaran pembiayaan pada periode tahun anggaran sebelumnya yang digunakan untuk menentukan kebijakan pembelanjaan dan pengeluaran pembiayaan di masa datang dalam rangka peningkatan kapasitas pendanaan pembangunan daerah, yang dianggarkan dalam belanja daerah terdiri dari : 1. Belanja Langsung : Belanja yang dianggarkan terkait secara langsung dengan pelaksanaan program dan kegiatan yang terdiri dari belanja pegawai, barang dan jasa, serta belanja modal. 2. Belanja Tidak Langsung : Belanja yang dianggarkan tidak terkait secara langsung dengan pelaksanaan program dan kegiatan yang terdiri dari belanja pegawai, hibah, bantuan sosial, bagi hasil kepada kabupaten/kota, bantuan keuangan kepada kabupaten/kota dan pemerintah desa serta belanja tidak terduga. Belanja Daerah Kabupaten Sumenep selama kurun waktu lima Tahun (2011-2015) cenderung mengalami peningkatan, baik Belanja Langsung maupun Belanja Tidak Langsung. Guna mengetahui proporsi penggunaan anggaran belanja daerah, dilakukan analisis belanja pemenuhan kebutuhan aparatur Kabupaten Sumenep, sebagaimana tertuang dalam Tabel 3.8 dan Tabel 3.9.

III-19


Tabel 3.8. Analisis Proporsi Belanja Aparatur terhadap Pengeluaran Kabupaten Sumenep

(dalamRupiah)

TOTAL BELANJA NO

URAIAN

(Pemenuhan Kebutuhan Aparatur)

TOTAL PENGELUARAN (Total Belanja + Pembiayaan

(%)

Pengeluaran)

1

Tahun Anggaran Tahun 2011

763,895,790,932.00

1,137,144,268,084.49

67.18

2

Tahun Anggaran Tahun 2012

853,342,072,052.00

1,301,280,256,594.39

65.58

3

Tahun Anggaran Tahun 2013

954,161,459,530.00

1,427,413,461,874.70

66.85

4

Tahun Anggaran Tahun 2014

992,005,736,487.00

1,628,247,694,178.22

60.92

5

Tahun Anggaran Tahun 2015

1,092,493,118,960.00

2,015,840,670,395.00

54.20

Sumber Data : Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Sumenep

Tabel 3.9 Anggaran Belanja Pemenuhan Kebutuhan AparaturKabupaten Sumenep No.

URAIAN

A.

Belanja Tidak Langsung Belanja Gaji dan Tunjangan Belanja Tambahan Penghasilan Belanja Penerimaan Anggota dan Pimpinan DPRD serta Operasional KDH/WKDH Belanja pemungutan Pajak Daerah

1 2

3

4

B 1 2

BELANJA LANGSUNG Belanja Honorarium PNS Belanja Uang Lembur

2011

2012

2013

2014

2015

604,631,588,313

680,563,584,011

775,972,628,493

817,845,354,107

907,994,675,972

69,296,299,000

64,300,169,952

66,516,231,298

67,670,052,000

68,629,098,469

4,080,000,000

4,080,000,000

4,180,000,000

4,372,439,247

4,372,439,247

4,992,029,293

5,244,029,293

5,370,029,293

5,222,744,565

5,222,744,565

18,550,702,500

19,018,771,899

5,026,147,500

21,447,979,000

1,045,611,486

1,064,678,986

1,276,267,489

1,316,430,986

14,305,449,290 921,965,500

III-20


No.

3

4

5

6

7

8

9

10 11 12

13

URAIAN Belanja Beasiswa Pendidikan PNS Belanja Kursus, Pelatihan, Sosialisasi dan Bimbingan TeknisPNS Belanja premi asuransi kesehatan Belanja makanan dan minuman pegawai Belanja pakaian dinas dan atributnya Belanja Pakaian Kerja Belanja Pakaian Khusus dan Hari-hari Tertentu Belanja perjalanan dinas Belanja perjalanan pindah tugas Belanja Pemulangan Pegawai Belanja Modal (Kantor, Mobil Dinas, Meubelair, peralatan dan perlengkapan dll) Total

2011

2012

548,000,000

3,681,961,000

348,040,000

9,684,034,296

636,125,000

455,205,000

433,333,500

28,576,549,238

2013

76,000,000

350,000,000

6,786,368,990

4,996,879,250

4,474,972,500

3,961,773,775

337,500,000

11,350,000

506,400,000

440,000,000

12,193,946,728

14,011,441,650

14,734,501,150

16,018,119,700

978,413,750

1,001,632,800

1,150,334,500

967,261,000

488,290,000

555,895,000

606,744,000

451,461,000

883,641,855

930,324,500

1,123,196,000

800,286,500

35,876,898,586

37,731,134,819

39,028,465,087

39,919,860,467

-

-

-

-

-

-

22,724,461,542

28,618,118,342

20,950,988,279

954,161,459,530 992,005,736,487

1,092,493,118,960

-

-

-

763,895,790,932

2015

402,000,000

-

21,305,211,502

2014

21,610,914,901

853,342,072,052

Sumber Data : Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Sumenep

III-21


3.2.2. Analisis Pembiayaan Analisis Pembiayaan Daerah bertujuan untuk memperoleh gambaran dari pengaruh kebijakan pembiayaan daerah pada tahuntahun anggaran sebelum-nya terhadap surplus/defisit belanja daerah sebagai bahan untuk menentukan kebijakan pembiayaan di masa yang akan datang dalam rangka penghitungan kapasitas pendanaan pembangunan daerah. Dengan diberlakukannya anggaran berbasis kinerja, dalam penyusunan APBD dimungkinkan adanya defisit. Untuk menutup defisit maka diperlukan pembiayaan daerah. Pembiayaan daerah merupakan setiap penerimaan yang perlu dibayar kembali atau pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun tahun-tahun anggaran berikutnya. Sumber pembiayaan dapat berasal dari sisa lebih perhitungan anggaran tahun lalu (SiLPA) yang secara konsep APBD setiap tahun bernilai Rp.0,00 dan SiLPA Riil yang merupakan dampak dari pelaksanaan APBD, sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 3.10.

III-22


Tabel 3.10. Defisit Riil Anggaran Kabupaten Sumenep Tahun 2011-2015 No.

URAIAN

2011 (Rp)

2012 (Rp)

2013 (Rp)

2014 (Rp)

2015 (Rp)

A

Realisasi pendapatan dan belanja

1

Pendapatan Daerah

1.147.757.600.881,10

1.338.898.292.216,04

1.496.942.367.710,06

1.647.362.227.719,17

1.952.791.518.104,43

2

Belanja Daerah

1.108.144.268.084,49

1.276.780.256.594,39

1.421.813.461.874,70

1.607.328.844.636,22

1.958.131.572.633,24

3

Defisit-Riil(1-2)

39.613.332.796,61

62.118.035.621,65

75.128.905.835,36

40.033.383.082,95

-5.340.054.528,81

B

Pembiayaan

143.018.018.682,91

158.531.194.825,52

215.312.223.787,17

235.701.343.089,53

302.948.512.430,98

B1

Penerimaan Pembiayaan

172.018.018.682,91

183.031.194.825,52

220.912.223.787,17

290.885.683.089,53

299.832.852.430,98

1

Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SILPA)

171.172.585.739,91

182.631.351.479,52

220.649.230.447,17

290.441.139.725,53

275.734.726.172,48

2

Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman

845.432.943,00

399.843.346,00

262.993.340,00

444.543.364,00

199.841.345,00

29.000.000.000,00

24.500.000.000,00

5.600.000.000,00

55.184.340.000,00

3.115.660.000,00

182.631.351.479,52

220.649.230.447,17

290.441.129.622,53

275.734.726.172,48

297.608.457.902,17

B2

Pengeluaran Pembiayaan

C

Sisa Lebih Pembiayaan anggaran Tahun berkenaan (A-B)

Sumber Data : Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Sumenep

III-23


Berdasarkan tabel 3.10 selama kurun waktu 2011-2015, APBD Kabupaten Sumenep mengalami surplus artinya realisasi pendapatan daerah lebih besar dari pada realisasi belanja daerah sejak tahun 2011 sebesar Rp. 39,61 Milyar dan Tahun 2014 sebesar Rp. 40,03 Milyar, akan tetapi pada tahun 2015 mengalami defisit sebesar Rp 5,34 Milyar karena realisasi pendapatan lebih kecil daripada realisasi belanja daerah. 3.3.

Kerangka Pendanaan

Kebijakan anggaran merupakan acuan umum dari Rencana Kerja Pembangunan dan merupakan bagian dari perencanaan operasional anggaran dan alokasi sumberdaya, sementara itu kebijakan keuangan daerah diarahkan pada kebijakan penyusunan program dan indikasi kegiatan pada pengelolaan pendapatan dan belanja daerah secara efektif dan efisien. Kerangka pendanaan disusun untuk mencapai sasaran hasil pembangunan yang pendanaannya diperoleh dari anggaran pemerintah/daerah, sebagai bagian integral dari upaya pembangunan daerah secara utuh. Selanjutnya, pada bagian ini dijelaskan gambaran kerangka pendanaan dari hasil analisis yang mencakup analisis pengeluaran periodik wajib dan mengikat serta proiritas utama, proyeksi data masa lalu dan perhitungan kerangka pendanaan. 3.3.1. Analisis Pengeluaran Periodik, Wajib dan Mengikat Serta Prioritas Utama Belanja periodik yang wajib dan mengikat adalah pengeluaran yang wajib dibayar serta tidak dapat ditunda pembayarannya dan dibayar setiap tahun oleh Pemerintah Daerah, sedangkan belanja periodik prioritas utama adalah pengeluaran yang harus dibayar setiap periodik oleh Pemerintah Daerah dalam rangka keberlangsungan pelayanan dasar prioritas Pemerintah Daerah. Analisis terhadap realisasi pengeluaran wajib dan mengikat serta prioritas utama bertujuan untuk menghitung kebutuhan pendanaan belanja dan pengeluaran pembiayaan yang tidak dapat dihindari atau harus dibayar dalam satu tahun anggaran. Pengeluaran periodik wajib dan mengikat serta prioritas utama Kabupaten Sumenep tahun 2011 â&#x20AC;&#x201C; 2015 dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 3.11 Pengeluaran Periodik,Wajibdan Mengikat serta Prioritas Utama Kabupaten Sumenep Tahun Anggaran 2011-2015 No

Uraian

A

Belanja Tidak Langsung

2011 705.542,49

2012

2013

777.994,60

870.090,47

2014

(dalam jutaan Rupiah) Rata-rata 2015 Pertumbuhan (%)

946.359,06 1.164.595,86

13,48

III-24


No

Uraian

1

Belanja Gaji dan Tunjangan

2

2011

2012

2013

2014

Rata-rata Pertumbuhan (%)

2015

580.167,49

663.303,27

712.848,87

779.165,61

Belanja Hibah

77.856,62

59.816,55

95.522,76

83.214,10

3

Belanja Bantuan Keuangan Kepada Provinsi/Kabupaten/ Kota Dan Pemerintahan Desa

47.518,38

54.874,78

61.718,84

83.979,35

237.648,56

61,75

B

Belanja Langsung

221.509.18

275.900,55

284.443,90

396.381,87

539.514,14

25,78

164.126,99

206.915,28

213.695,84

299.279,97

432.307,90

28,46

34.421,43

35.083,55

36.399,76

43.027,23

50.538,09

10,33

22.960,76

33.901,72

34.348,30

54.074,67

56.668,15

27,80

4.000

4.000

4.000

31.884,34

3.115,66

151,72

4.000

4.000

4.000

31.884,34

3.115,66

151,72

-

-

-

-

-

1

2

3

C 1 2

Belanja Langsung Program Pendidikan, Kesehatan dan infrastruktur Pelayanan Administrasi Perkantoran Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur Pengeluaran Pembiayaan Daerah Pembentukan Dana Cadangan Pembayaran Pokok Utang TOTAL (A+B+C)

810.657,24 116.290,06

709.542,49 1.057.895,15 1.158.534,37 1.374.625,27 1.707.225,66

8,79 15,85

0,00 16,50

Sumber : Badan PerencanaanPembangunan Daerah Kabupaten Sumenep

Berdasarkan tabel di atas, rata â&#x20AC;&#x201C; rata pertumbuhan belanja periodik, wajib dan mengikat serta prioritas utama Kabupaten Sumenep selama lima tahun terakhir (2011 â&#x20AC;&#x201C; 2015) mencapai 16,50% per tahun dengan total belanja mencapai sekitar Rp 1,7 triliyun, terdiri dari belanja tidak langsung, belanja langsung dan pembiayaan pengeluaran yang masing-masing memiliki rata-rata tingkat pertumbuhan per tahun sebesar 13,48%, 25,78% dan 151,72%. Hal ini menunjukkan alokasi belanja untuk memenuhi belanja periodik, wajib dan mengikat serta prioritas utama cenderung mengalami peningkatan seiring dengan tuntutan peningkatan kualitas pelayanan publik yang harus dipenuhi Pemerintah Daerah Kabupaten Sumenep. 3.3.2. Proyeksi Pendapatan, Belanja dan Pembiayaan Tahun 20162021 Hal utama yang perlu diperkirakan dalam penghitungan kemampuan anggaran adalah pendapatan daerah, karena akan berkaitan dengan kapasitas Pemerintah Daerah dalam melaksanakan pembangunan dan memberikan pelayanan kepada publik. Adapun proyeksi untuk lima tahun kedepan, meliputi: proyeksi pendapatan, serta

III-25


proyeksi belanja tidak langsung dan belanja langsung yang periodik, wajib dan mengikat serta prioritas utama. 3.3.2.1. Proyeksi Pendapatan Tahun 2016-2021 Dalam rangka pemenuhan kebutuhan belanja daerah hingga tahun 2021 mendatang, Pemerintah Kabupaten Sumenep telah merencanakan perkiraan peningkatan penerimaan dan pendapatan daerah yang tidak lepas dari perkembangan anggaran pada lima tahun sebelumnya dengan pertumbuhan yang cenderung meningkat setiap tahunnya. Berdasarkan capaian kinerja pendapatan daerah Tahun 20112015, maka upaya Pemerintah Daerah untuk meningkatkan penerimaan PAD agar penerimaan mendekati atau bahkan sama dengan potensi daerah, secara umum ada dua cara, yaitu dengan cara instensifikasi dan ekstensifikasi. 1. Instensifikasi adalah mengefektifkan pemungutan pajak atau retribusi dan mengefisienkan cara pemungutannya pada obyek dan subyek yang sudah ada misalnya melakukan perhitungan potensi, penyuluhan, meningkatkan pengawasan dan pelayanan. 2. Ekstensifikasi adalah melakukan usaha-usaha untuk meningkatkan PAD dengan cara menjaring wajib pajak baru melalui pendataan dan pendaftaran atau menggali pajak baru. Gambaran proyeksi pendapatan daerah pada tahun 2016-2021 dapat diformulasikan secara rinci pada table 3.12 :

III-26


Tabel 3.12. Proyeksi Pendapatan Daerah Kabupaten Sumenep Tahun Anggaran 2016 â&#x20AC;&#x201C; 2021 No

Uraian

Tingkat Pertumbuhan

Penetapan

(%)

2016

Proyeksi 2017

2018

2019

2020

2021

1.1 1.1.1

PendapatanAsli Daerah

15,00

169.032.544.087,00

194.387.425.700,05

223.545.539.555,06

257.077.370.488,32

295.638.976.061,56

339.984.822.470,80

Hasil Pajak Daerah

15,00

18.091.517.862,00

20.805.245.541,30

23.926.032.372,50

27.514.937.228,37

31.642.177.812,62

36.388.504.484,52

1.1.2

Hasil Retribusi Daerah

15,00

17.332.292.249,00

19.932.136.086,35

22.921.956.499,30

26.360.249.974,20

30.314.287.470,33

34.861.430.590,88

Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah Yang Dipisahkan

15,00

15.337.250.000,00

17.637.837.500,00

20.283.513.125,00

23.326.040.093,75

26.824.946.107,81

30.848.688.023,98

Lain-lain PAD Yang Sah

15,00

118.271.483.976,00

136.012.206.572,40

156.414.037.558,26

179.876.143.192,00

206.857.564.670,80

237.886.199.371,42

Dana Perimbangan

10,00

1.648.067.433.000,00

1.812.874.176.300,00

1.994.161.593.930,00

2.193.577.753.323,00

2.412.935.528.655,30

2.654.229.081.520,83

1.2.1

Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil bukan Pajak

1,50

118.127.873.000,00

119.899.791.095,00

121.698.287.961,43

123.523.762.280,85

125.376.618.715,06

127.257.267.995,79

1.2.2

Dana Alokasi Umum (DAU)

10,00

1.110.487.853.000,00

1.221.536.638.300,00

1.343.690.302.130,00

1.478.059.332.343,00

1.625.865.265.577,30

1.788.451.792.135,03

1.2.3

Dana Alokasi Khusus (DAK)

11,98

419.451.707.000,00

471.437.746.905,00

528.773.003.838,58

591.994.658.699,15

661.693.644.362,94

738.520.021.390,02

Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah Pendapatan Hibah Bagi Hasil Pajak Dari Provinsi Dan Pemerintah Daerah Lainnya

8,04

325.470.547.154,00

350.496.319.520,00

378.004.956.338,00

408.775.373.273,74

442.352.383.484,64

479.004.744.987,64

(30,93)

1.544.106.754,00

700.000.000,00

0,00

0,00

0,00

0,00

1.1.3 1.1.4 1.2

1.3 1.3.1 1.3.2

5,00

78.516.610.400,00

82.442.440.920,00

86.564.562.966,00

90.892.791.114,30

95.437.430.670,02

100.209.302.203,52

1.3.3

Dana Penyesuaian Dan Otonomi Khusus

10,00

212.948.150.000,00

234.242.965.000,00

257.667.261.500,00

283.433.987.650,00

311.777.386.415,00

342.955.125.056,50

1.3.4

Bantuan Keuangan Dari Provinsi Atau Pemerintah Daerah Lainnya

2,00

32.461.680.000,00

33.110.913.600,00

33.773.131.872,00

34.448.594.509,44

35.137.566.399,63

35.840.317.727,62

10,14

2.142.570.524.241,00

2.357.757.921.520,05

2.595.712.089.823,06

2.859.430.497.085,06

3.150.926.888.201,50

3.473.218.648.979,27

Jumlah Pendapatan

Sumber: BAPPEDA dan DPPKA Kabupaten Sumenep (data diolah)

III-27


Dari Tabel 3.12 dapat dilihat bahwa proyeksi pendapatan daerah selama 5 (lima) tahun ke depan (2016 â&#x20AC;&#x201C; 2021) akan mengalami peningkatan PAD rata-rata sebesar 15% per tahun, terutama pada pajak daerah dan retribusi daerah yang dilakukan melalui upaya intensifikasi dan ekstensifikasi pendapatan. Selain itu peningkatan PAD dilakukan dengan meningkatkan hasil pengelolaan keuangan daerah yang dipisahkan melalui peningkatan kinerja BUMD, serta lain-lain PAD sesuai dengan standar dan acuan yang ditentukan. 3.3.2.2. Proyeksi Belanja Daerah Tahun 2016-2021 Dengan keterbatasan kemampuan keuangan daerah yang diperoleh setiap tahun, sementara itu pemenuhan anggaran belanja membutuhkan pembiayaan sangat besar sehingga diperlukan adanya arah kebijakan anggaran yang mengupayakan keseimbangan antara kemampuan pendapatan dengan kebutuhan belanja dan pembiayaan untuk menekan terjadinya defisit anggaran. Kebijakan belanja daerah disusun dengan pendekatan anggaran kinerja yang berorientasi pada pencapaian hasil dari input yang direncanakan. Belanja daerah Tahun 2016-20121 dipergunakan untuk mendanai pelaksanaan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah dan memperhatikan prioritas pembangunan sesuai permasalahan daerah serta perkiraan situasi dan kondisi pada tahun mendatang, dengan berpedoman pada prinsip-prinsip penganggaran efektif, efisien, akuntabel, transparan, dan berkeadilan. Belanja daerah terdiri dari belanja langsung dan belanja tidak langsung. Belanja langsung adalah belanja yang terkait langsung dengan pelaksanaan kegiatan dan dapat diukur dengan capaian prestasi kerja yang telah ditetapkan. Kelompok belanja langsung terdiri dari belanja pegawai, belanja barang dan jasa serta belanja modal. Sedangkan belanja tidak langsung merupakan belanja yang tidak terkait langsung dengan kegiatan yang dilaksanakan dan sulit diukur dengan capaian prestasi kerja yang ditetapkan. Adapun yang termasuk dalam belanja tidak langsung adalah belanja pegawai, bunga, subsidi, hibah, bantuan sosial, belanja bagi hasil, bantuan keuangan dan belanja tidak terduga. Proyeksi kebutuhan belanja daerah tahun 2016-2021 dapat dilihat pada tabel 3.13.

III-28


Tabel 3.13. Proyeksi Belanja Daerah Tahun Anggaran 2016 s/d 2021 Kabupaten Sumenep No

Uraian

Tingkat Pertumbuh an (%)

Penetapan 2016

Proyeksi 2017

2018

2019

2020

2021

2.

Belanja

2.1

Belanja Tidak Langsung

2,99

1.404.558.475.979,00

1.443.587.931.669,28

1.485.031.130.208,56

1.529.099.867.862,55

1.626.029.250.312,72

1.626.080.605.546,92

2.1.1

Belanja Pegawai

4,01

976.307.378.940,00

1.013.899.766.356,05

1.053.692.607.155,74

1.095.874.371.007,24

1.140.654.107.689,57

1.188.264.028.400,06

2.1.2

Belanja Hibah

9,05

51.532.640.137,00

51.017.313.735,63

50.507.140.598,27

50.002.069.192,29

99.502.048.500,37

49.007.028.015,36

2.1.3

Belanja Bantuan Sosial

10,00

15.544.600.000,00

17.099.060.000,00

18.808.966.000,00

20.689.862.600,00

22.758.848.860,00

25.034.733.746,00

2.1.4

15,00 2.319.564.504,00

2.667.499.179,60

3.067.624.056,54

3.527.767.665,02

4.056.932.814,77

4.665.472.736,99

353.854.292.398,00

353.854.292.398,00

353.854.292.398,00

353.854.292.398,00

353.854.292.398,00

353.854.292.398,00

2.1.6

Belanja Bagi Hasil Kepada Provinsi/Kabupten/Kota Dan Pemerintahan Desa Belanja Bantuan Keuangan Kepada Provinsi/Kabupaten/Kota Dan Pemerintahan Desa Belanja Tidak Terduga

1,00

5.000.000.000,00

5.050.000.000,00

5.100.500.000,00

5.151.505.000,00

5.203.020.050,00

5.255.050.250,50

2.2

Belanja Langsung

20,43

725.512.048.262,00

936.709.989.850,77

1.098.180.959.614,50

1.317.830.629.222,51

1.559.897.637.888,79

1.832.138.043.432,35

2.2.1

Belanja Pegawai

18,94

54.050.647.595,52

65.757.041.287,52

77.092.303.364,94

92.511.710.171,42

109.504.814.179,79

128.616.090.648,95

2.2.2

Belanja Barang Dan Jasa

19,93

355.138.147.624,25

449.620.795.128,37

527.126.860.614,96

632.558.702.026,81

748.750.866.186,62

879.426.260.847,53

2.2.3

Belanja Modal

21,25

316.323.253.042,23

421.332.153.434,87

493.961.795.634,60

592.760.217.024,29

701.641.957.522,38

824.095.691.935,87

TOTAL BELANJA

10,19

2.130.070.524.241,00

2.380.297.921.520,05

2.583.212.089.823,06

2.846.930.497.085,06

3.185.926.888.201,50

3.458.218.648.979,27

2.1.5

0,00

Sumber : BAPPEDA dan DPPKA Kab. Sumenep (diolah)

III-29


Selain belanja untuk pemenuhan kebutuhan aparatur, ada lagi belanja periodik yang wajib dan mengikat, dan belanja periodik prioritas utama yang harus diperhitungkan untuk kebutuhan pendanaan belanja dan pengeluaran pembiayaan yang tidak dapat dihindari, atau harus dibayar dalam suatu tahun anggaran. Belanja periodik yang wajib dan mengikat adalah pengeluaran yang wajib dibayar serta tidak dapat ditunda pembayarannya dan dibayar setiap tahun oleh Pemerintah Daerah seperti gaji dan tunjangan pegawai serta anggota dewan, bunga, belanja jasa kantor, sewa kantor yang telah ada kontrak jangka panjang atau belanja sejenis lainnya Sedangkan belanja periodik prioritas utama adalah pengeluaran yang harus dibayar setiap periodik oleh Pemerintah Daerah dalam rangka keberlangsungan pelayanan dasar prioritas Pemerintah Daerah yaitu pelayanan pendidikan dan kesehatan, seperti honorarium guru dan tenaga medis serta belanja sejenis lainnya. Dari total pengeluaran wajib dan mengikat serta prioritas utama dapat menjadi dasar pemerintah daerah untuk menentukan kebutuhan anggaran belanja yang tidak dapat dihindari dan tidak dapat ditunda dalam rangka penghitungan kapasitas riil keuangan daerah dan analisis kerangka pendanaan Proyeksi pengeluaran periodik, wajib dan mengikat serta prioritas utama Kabupaten Sumenep pada tahun 2016-2021 dapat dilihat pada tabel 3.14 berikut ini.

III-30


Tabel 3.14 Proyeksi Pengeluaran Periodik Wajib, Mengikat dan Prioritas Utama Kabupaten Sumenep Tahun Anggaran 2016 â&#x20AC;&#x201C; 2021 No

Uraian

Tingkat Pertumbu han (%)

Penetapan

Proyeksi (Rupiah)

2016

2017

2018

2019

2020

2021

A.

BELANJA TIDAK LANGSUNG

1,63

1.135.344.173.026,00

1.153.126.116.032,78

1.171.372.151.468,77

1.190.093.747.648,89

1.259.302.662.813,60

1.229.010.952.401,77

1

Belanja Gaji dan Tunjangan

2,51

729.957.240.491,00

748.254.509.899,16

767.010.718.472,49

786.237.386.058,60

805.946.321.915,23

826.149.631.988,41

2

Belanja Hibah

9,05

51.532.640.137,00

51.017.313.735,63

50.507.140.598,27

50.002.069.192,29

99.502.048.500,37

49.007.028.015,36

Belanja Bantuan Keuangan Kepada Provinsi/Kabupaten/Kota Dan Pemerintahan Desa BELANJA LANGSUNG

0,00

353.854.292.398,00

353.854.292.398,00

353.854.292.398,00

353.854.292.398,00

353.854.292.398,00

353.854.292.398,00

3 B. 1 2 3 C. 1

10,72

570.497.301.263,83

646.146.425.291,35

721.795.549.318,88

797.444.673.346,40

873.093.797.373,93

948.742.921.401,46

Belanja Langsung Program Pendidikan, Kesehatan dan infrastruktur Pelayanan Administrasi Perkantoran

11,15

451.883.144.384,42

514.755.793.598,24

577.628.442.812,07

640.501.092.025,89

703.373.741.239,71

766.246.390.453,54

6,76

51.947.110.860,90

55.964.810.615,00

59.982.510.369,10

64.000.210.123,20

68.017.909.877,30

72.035.609.631,40

Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur PENGELUARAN PEMBIAYAAN DAERAH Pembentukan Dana Cadangan

10,64

66.667.046.018,51

75.425.821.078,11

84.184.596.137,71

92.943.371.197,31

101.702.146.256,92

110.460.921.316,52

0,00

35.040.000.000,00

0,00

0,00

50.000.000.000,00

0,00

0,00

35.040.000.000,00

0,00

0,00

50.000.000.000,00

0,00

0,00

0,00

0,00

0,00

0,00

0,00

1.705.841.474.289,83

1.834.312.541.324,13

1.893.167.700.787,65

1.987.538.420.995,29

2.182.396.460.187,53

2.177.753.873.803,23

Pembayaran Pokok Utang 2 TOTAL BELANJA WAJIB DAN PENGELUARAN YANG WAJIB MENGIKAT SERTA PRIORITAS UTAMA

5,06

Sumber: Data diolah Bappeda Kabupaten Sumenep

III-31


3.3.2.3. Proyeksi Pembiayaan Daerah Tahun 2016-2021 Proyeksi pembiayaan daerah di masa yang akan datang dari sisi penerimaan yaitu menggunakan perkiraan penerimaan Sisa Lebih Perhitungan Anggaran tahun sebelumnya dan penerimaan dari pinjaman daerah, penyertaan modal dalam rangka pemenuhan kewajiban, serta membentuk dana cadangan dari sisi pengeluaran. Kebijakan pembiayaan timbul karena jumlah pengeluaran daerah lebih besar dari penerimaan sehingga menimbulkan defisit. Penetapan defisit APBD berdasarkan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2003 tentang Pengendalian Jumlah Kumulatif Defisit Anggaran Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, serta Jumlah Kumulatif Pinjaman Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Kerangka Kebijakan pembiayaan daerah diarahkan pada : 1. Penerimaan Pembiayaan melalui penerimaan hasil Piutang Daerah baik piutang pajak maupun penerimaan piutang lainnya. 2. Pengeluaran Pembiayaan dilaksanakan melalui penyertaan modal dan pembayaran pokok utang. Gambaran proyeksi Pembiayaan Daerah Tahun 2017 â&#x20AC;&#x201C; 2021 dapat dilihat pada Tabel 3.15.

III-32


TABEL 3.15. Proyeksi Pembiayaan Daerah Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 Penetapan 2016

Proyeksi 2019

No

Uraian

3.1 3.1.1

Penerimaan Pembiayaan Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Daerah Tahun Sebelumnya

0,00 0,00

35.040.000.000,0 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

50.000.000.000,0 0,00

0,00 0,00

3.1.2 3.1.3

Pencairan Dana Cadangan Hasil Penjualan Kekayaan Daerah yang dipisahkan Penerimaan Pinjaman daerah Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman Penerimaan Piutang Daerah Penerimaan Kembali Investasi Dana Bergulir

0,00 0,00

35.040.000.000,0 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

50.000.000.000,0 0,00

0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

0,00 0,00

12.500.000.000,00 12.500.000.000,00 0,00

12.500.000.000,00 12.500.000.000,00 0,00

12.500.000.000,00 12.500.000.000,00 0,00

12.500.000.000,00 12.500.000.000,00 0,00

15.000.000.000,00 15.000.000.000,00 0,00

15.000.000.000,00 15.000.000.000,00 0,00

0,00 0,00 0,00 0,00

0,00 0,00 0,00 0,00

0,00 0,00 0,00 0,00

0,00 0,00 0,00 0,00

0,00 0,00 0,00 0,00

0,00 0,00 0,00 0,00

3.1.4 3.1.5 3.1.6 3.1.7

3.2 3.2.1 3.2.2 3.2.3 3.2.4 3.2.5 3.2.6

Pengeluaran Pembiayaan Pembentukan Dana Cadangan Penyertaan Modal (Investasi) Pemerintah Daerah Transfer ke Dana Deposito Pembayaran Pokok Utang Pemberian Pinjaman Daerah Pengembalian Kepada Pihak Ketiga

2017

2018

2020

2021

Jumlah Pengeluaran Pembiayaan Daerah Sumber Data : BAPPEDA dan DPPKA Kab. Sumenep (diolah)

III-33


3.3.2.4. Penghitungan Kerangka Pendanaan Penghitungan kerangka pendanaan bertujuan untuk mengetahui kapasitas riil kemampuan keuangan daerah dan rencana penggunaannya. Perhitungan kerangka pendanaan dapat dilihat dari kapasitas riil kemampuan keuangan daerah. Kapasitas riil keuangan daerah adalah total penerimaan daerah setelah dikurangkan dengan berbagai pos atau belanja dan pengeluaran pembiayaan yang wajib dan mengikat serta prioritas utama. Untuk kurun waktu tahun 2016-2021 mendatang, kapasitas riil kemampuan keuangan daerah Kabupaten Sumenep diperkirakan akan semakin meningkat seiring dengan kemajuan dan keberhasilan pembangunan yang telah dicapai pada tahun-tahun sebelumnya. Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa laju pertumbuhan pendapatan daerah diproyeksikan mengalami peningkatan dan terjadi peningkatan efektivitas penggunaan belanja daerah dengan rata-rata kenaikan kapasitas riil kemampuan keuangan daerah meningkat sekitar 13,2% setiap tahun. Rencana penggunaan kapasitas riil kemampuan keuangan daerah Kabupaten Sumenep selama kurun waktu enam tahun mendatang dapat dilihat pada tabel 3.16.

III-34


Tabel 3.16 Kapasitas Riil Kemampuan Keuangan Daerah untuk Mendanai Pembangunan Daerah Kabupaten Sumenep No

Uraian

1. 2. 3.

Pendapatan Pencairan Dana Cadangan Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Daerah Tahun Sebelumnya TOTAL PENERIMAAN 4.

Target

Proyeksi

2016

2017

2018

2019

2020

2021

2.142.570.524.241,00 0,00 0,00

2.357.757.921.520,05 35.040.000.000,0 0,00

2.595.712.089.823,06 0,00 0,00

2.859.430.497.085,06 0,00 0,00

3.150.926.888.201,50 50.000.000.000,0 0,00

3.473.218.648.979,27 0,00 0,00

2.142.570.524.241,00

2.392.797.921.520,05

2.595.712.089.823,06

2.859.430.497.085,06

3.200.926.888.201,50

3.473.218.648.979,27

Belanja dan Pengeluaran Periodik Wajib, Mengikat dan prioritas Utama

1.799.355.153.250,57

1.988.651.396.717,03

2.177.947.640.183,50

2.367.243.883.649,96

2.556.540.127.116,43

2.745.836.370.582,89

Kapasitas riil kemampuan keuangan Daerah

343.215.370.990,43

404.146.524.803,02

417.764.449.639,56

492.186.613.435,10

644.386.761.085,08

727.382.278.396,38

Sumber : Bappeda dan DPPKA Kabupaten Sumenep (data diolah)

III-35


Dari tabel di atas, dapat diproyeksikan bahwa kapasitas riil kemampuan keuangan daerah Pemerintah Kabupaten Sumenep hingga berakhirnya masa berlaku RPJMD 2016-2021, yaitu sebesar Rp 1.014.480.876.390,55 sepanjang tidak terjadi perubahan kondisi perekonomian nasional yang drastis, diperkirakan proyeksi kemampuan riil keuangan daerah akan terus meningkat sesuai dengan potensi yang ada. Berdasarkan Tabel 3.16 dapat dihitung rencana penggunaan kapasitas riil kemampuan keuangan daerah untuk memenuhi kebutuhan anggaran belanja langsung dan belanja tidak langsung dalam rangka pendanaan program pembangunan jangka menengah daerah.Penggunaan kapasitas riil kemampuan keuangan daerah Kabupaten Sumenep selanjutnya dialokasikan ke dalam tiga kelompok prioritas dengan uraian sebagai berikut. Prioritas I, dialokasikan untuk mendanai program prioritas dalam rangka pencapaian visi dan misi kepala daerah (Bupati dan Wakil Bupati Sumenep) periode 2016-2021, yang seiring dengan amanat RPJMN dan RPJMD Provinsi Jawa Timur yang definitif harus dilaksanakan oleh daerah pada tahun rencana. Program tersebut harus berhubungan langsung dengan kepentingan publik, bersifat monumental, berskala besar, dan memiliki kepentingan dan nilai manfaat yang tinggi, memberikan dampak luas pada masyarakat dengan daya ungkit yang tinggi pada capaian visi/misi daerah. Prioritas II, dialokasikan untuk pendanaan program prioritas dalam rangka penyelenggaraan urusan pemerintahan daerah yang paling berdampak luas pada masing-masing segmentasi masyarakat yang dilayani sesuai dengan prioritas dan permasalahan yang dihadapi berhubungan dengan layanan dasar dan tugas dan fungsi SKPD. Prioritas III, merupakan prioritas yang dimaksudkan untuk alokasi belanja-belanja tidak langsung seperti: belanja hibah, belanja bantuan sosial organisasi kemasyarakatan, belanja bantuan keuangan dan pemerintahan desa serta belanja tidak terduga. Pengalokasiannya Prioritas III harus memperhatikan (mendahulukan) pemenuhan dana pada prioritas I dan II terlebih dahulu untuk menunjukkan urutan prioritas yang benar. Berkaitan dengan hal tesebut rencana penggunaan kapasitas riil kemampuan keuangan daerah kabupaten Sumenep tersaji dalam tabel sebagai berikut.

III-36


Tabel 3.17 Rencana Penggunaan Kapasitas Riil Kemampuan Keuangan Daerah Kabupaten Sumenep No I

Uraian

Proyeksi Tahun 2017 (Rp)

Tahun 2018 (Rp)

Tahun 2019 (Rp)

Tahun 2020 (Rp)

Tahun 2021 (Rp)

343.215.370.990,43

404.146.524.803,02

417.764.449.639,56

492.186.613.435,10

644.386.761.085,08

727.382.278.396,38

725.512.048.262,00

936.709.989.850,77

1.098.180.959.614,50

1.317.830.629.222,51

1.559.897.637.888,79

1.832.138.043.432,35

12.500.000.000,00

12.500.000.000,00

12.500.000.000,00

12.500.000.000,00

15.000.000.000,00

15.000.000.000,00

570.497.301.263,83

646.146.425.291,35

721.795.549.318,88

797.444.673.346,40

873.093.797.373,93

948.742.921.401,46

0,00

35.040.000.000,00

0,00

0,00

50.000.000.000,00

0,00

Total Rencana Pengeluaran Prioritas I (II.a+II.b-II.c-II.d)

167.514.746.998,17

268.023.564.559,42

388.885.410.295,62

532.885.955.876,11

651.803.840.514,86

898.395.122.030,89

Sisa kapasitas riil kemampuan keuangan daerah setelah menghitung alokasi pengeluaran prioritas I (I-II)

175.700.623.992,26

136.122.960.243,60

28.879.039.343,94

(40.699.342.441,01)

(7.417.079.429,78)

(171.012.843.634,51)

1.404.558.475.979,00

1.443.587.931.669,28

1.485.031.130.208,56

1.529.099.867.862,55

1.626.029.250.312,72

1.626.080.605.546,92

1.135.344.173.026,00

1.153.126.116.032,78

1.171.372.151.468,77

1.190.093.747.648,89

1.259.302.662.813,60

1.229.010.952.401,77

269.214.302.953,00

290.461.815.636,50

313.658.978.739,79

339.006.120.213,66

366.726.587.499,12

397.069.653.145,15

(93.513.678.960,74)

(154.338.855.392,90)

(284.779.939.395,85)

(379.705.462.654,67)

(374.143.666.928,90)

(568.082.496.779,66)

343.215.370.990,43

404.146.524.803,02

417.764.449.639,56

492.186.613.435,10

644.386.761.085,08

727.382.278.396,38

725.512.048.262,00

936.709.989.850,77

1.098.180.959.614,50

1.317.830.629.222,51

1.559.897.637.888,79

1.832.138.043.432,35

Kapasitas Riil Kemampuan Keuangan

Tahun 2016 (Rp)

Rencana Alokasi Pengeluaran Prioritas I II.a

Belanja Langsung

II.b

Pembentukan dana cadangan

II.c II.d II

Dikurangi: Belanja Langsung yang wajib dan mengikat serta Prioritas Utama Pengeluaran pembiayaan yang wajib mengikat serta Prioritas Utama

Rencana alokasi pengeluaran prioritas II III.a

Belanja Tidak Langsung Dikurangi:

III.b III

I

Belanja tidak langsung yang wajib dan mengikat serta prioritas utama Total rencana pengeluaran prioritas II (III.a-III.b) Surplus anggaran riil atau Berimbang (I-II-III)* Kapasitas Riil Kemampuan Keuangan Rencana Alokasi Pengeluaran Prioritas I

II.a

Belanja Langsung

III-37


No II.b II.c II.d II

Uraian Pembentukan dana cadangan

Proyeksi Tahun 2016 (Rp)

Tahun 2017 (Rp)

Tahun 2018 (Rp)

Tahun 2019 (Rp)

Tahun 2020 (Rp)

Tahun 2021 (Rp)

12.500.000.000,00

12.500.000.000,00

12.500.000.000,00

12.500.000.000,00

15.000.000.000,00

15.000.000.000,00

570.497.301.263,83

646.146.425.291,35

721.795.549.318,88

797.444.673.346,40

873.093.797.373,93

948.742.921.401,46

0,00

35.040.000.000,00

0,00

0,00

50.000.000.000,00

0,00

Total Rencana Pengeluaran Prioritas I (II.a+II.b-II.c-II.d)

167.514.746.998,17

268.023.564.559,42

388.885.410.295,62

532.885.955.876,11

651.803.840.514,86

898.395.122.030,89

Sisa kapasitas riil kemampuan keuangan daerah setelah menghitung alokasi pengeluaran prioritas I (I-II)

175.700.623.992,26

136.122.960.243,60

28.879.039.343,94

(40.699.342.441,01)

(7.417.079.429,78)

(171.012.843.634,51)

1.404.558.475.979,00

1.443.587.931.669,28

1.485.031.130.208,56

1.529.099.867.862,55

1.626.029.250.312,72

1.626.080.605.546,92

1.135.344.173.026,00

1.153.126.116.032,78

1.171.372.151.468,77

1.190.093.747.648,89

1.259.302.662.813,60

1.229.010.952.401,77

269.214.302.953,00

290.461.815.636,50

313.658.978.739,79

339.006.120.213,66

366.726.587.499,12

397.069.653.145,15

(93.513.678.960,74)

(154.338.855.392,90)

(284.779.939.395,85)

(379.705.462.654,67)

(374.143.666.928,90)

(568.082.496.779,66)

343.215.370.990,43

404.146.524.803,02

417.764.449.639,56

492.186.613.435,10

644.386.761.085,08

727.382.278.396,38

725.512.048.262,00

936.709.989.850,77

1.098.180.959.614,50

1.317.830.629.222,51

1.559.897.637.888,79

1.832.138.043.432,35

12.500.000.000,00

12.500.000.000,00

12.500.000.000,00

12.500.000.000,00

15.000.000.000,00

15.000.000.000,00

570.497.301.263,83

646.146.425.291,35

721.795.549.318,88

797.444.673.346,40

873.093.797.373,93

948.742.921.401,46

Dikurangi: Belanja Langsung yang wajib dan mengikat serta Prioritas Utama Pengeluaran pembiayaan yang wajib mengikat serta Prioritas Utama

Rencana alokasi pengeluaran prioritas II III.a

Belanja Tidak Langsung Dikurangi:

III.b III

I

Belanja tidak langsung yang wajib dan mengikat serta prioritas utama Total rencana pengeluaran prioritas II (III.a-III.b) Surplus anggaran riil atau Berimbang (I-II-III)* Kapasitas Riil Kemampuan Keuangan Rencana Alokasi Pengeluaran Prioritas I

II.a

Belanja Langsung

II.b

Pembentukan dana cadangan

II.c

Dikurangi: Belanja Langsung yang wajib dan mengikat serta Prioritas Utama

III-38


No

Uraian

II.d

Pengeluaran pembiayaan yang wajib mengikat serta Prioritas Utama

II

Proyeksi Tahun 2016 (Rp)

Tahun 2017 (Rp)

Tahun 2018 (Rp)

Tahun 2019 (Rp)

Tahun 2020 (Rp)

Tahun 2021 (Rp)

0,00

35.040.000.000,00

0,00

0,00

50.000.000.000,00

0,00

Total Rencana Pengeluaran Prioritas I (II.a+II.b-II.c-II.d)

167.514.746.998,17

268.023.564.559,42

388.885.410.295,62

532.885.955.876,11

651.803.840.514,86

898.395.122.030,89

Sisa kapasitas riil kemampuan keuangan daerah setelah menghitung alokasi pengeluaran prioritas I (I-II)

175.700.623.992,26

136.122.960.243,60

28.879.039.343,94

(40.699.342.441,01)

(7.417.079.429,78)

(171.012.843.634,51)

1.404.558.475.979,00

1.443.587.931.669,28

1.485.031.130.208,56

1.529.099.867.862,55

1.626.029.250.312,72

1.626.080.605.546,92

1.135.344.173.026,00

1.153.126.116.032,78

1.171.372.151.468,77

1.190.093.747.648,89

1.259.302.662.813,60

1.229.010.952.401,77

269.214.302.953,00

290.461.815.636,50

313.658.978.739,79

339.006.120.213,66

366.726.587.499,12

397.069.653.145,15

(93.513.678.960,74)

(154.338.855.392,90)

(284.779.939.395,85)

(379.705.462.654,67)

(374.143.666.928,90)

(568.082.496.779,66)

Rencana alokasi pengeluaran prioritas II III.a

Belanja Tidak Langsung Dikurangi:

III.b III

Belanja tidak langsung yang wajib dan mengikat serta prioritas utama Total rencana pengeluaran prioritas II (III.a-III.b) Surplus anggaran riil atau Berimbang (I-II-III)*

Sumber

: Badan Perencanaan Pembangunan Daerah kabupaten Sumenep (Data Diolah)

III-39


III-40


BAB IV ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH Sebagai daerah yang sedang membangun, dan merupakan bagian dari Provinsi Jawa Timur yang tidak mungkin lepas dari pengaruh dinamika lingkungan eksternal, baik di tingkat nasional maupun internasional, perlu dipahami bahwa Kabupaten Sumenep tidak mungkin bersikap eksklusif dan sekadar hanya mempertimbangkan dinamika internal lingkungan sosialnya. Apa yang terjadi di tingkat nasional dan bahkan dunia internasional, sedikit-banyak mempengaruhi perkembangan dan efektivitas proses pembangunan yang dikembangkan dalam kurun lima tahun ke depan. Untuk lebih menjamin efektivitas dan manfaat dari berbagai program pembangunan yang dirumuskan tahun 2016-2021, salah satu langkah antisipatif yang dibutuhkan adalah mengidentifikasi isu-isu strategis pembangunan jangka menengah dengan melalui serangkaian proses. Dimulai dari dirumuskan terlebih dahulu dengan menggali dan mengidentifikasi permasalahan pembangunan di Kabupaten Sumenep, lalu dikaitkan dengan isu global, nasional, regional, dan lokal. Selanjutnya dilakukan pembobotan melalui konsultasi publik, dihasilkan daftar isu strategis per bidang pemerintahan. Isu strategis RPJMD tersebut akan menjadi salah satu dasar penentuan prioritas pembangunan dalam kurun waktu 5 (lima) tahun mendatang. Berdasarkan masukan, aspirasi dan didukung komitmen dari pemerintah daerah Kabupaten Sumenep, maka visi dan misi yang ditetapkan sebagai acuan dan agenda Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Sumenep tahun 2005-2025 adalah: Visi pembangunan jangka panjang Kabupaten Sumenep tahun 2005 â&#x20AC;&#x201C; 2025 adalah : â&#x20AC;&#x153; SUMENEP YANG SEJAHTERA, AGAMIS, DAN MAJU MANDIRIâ&#x20AC;?. Visi tersebut diwujudkan melalui 6 (enam) Misi, yaitu : 1. Penyediaan infrastruktur dan pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat untuk mencapai taraf penghidupan yang layak; 2. Pemberdayaan industri kecil, menengah dan koperasi menuju kemandirian usaha yang berpihak kepada masyarakat; 3. Pengembangan fasilitas layanan publik, terutama di bidang kesehatan, pendidikan dan pelayanan administrasi kependudukan dan perijinan yang berkualitas, murah dan menjangkau kebutuhan masyarakat; 4. Peningkatan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia atas dasar kemampuan intelektual dan ketrampilan berbasis Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK), serta keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa; 5. Pengembangan sistem dan aparatur pemerintahan yang profesional, berkompeten, transparan dan memiliki akuntabilitas;

IV-1


6. Pemanfaatan dan pemberdayaan potensi sumber daya termasuk sektor pariwisata yang berwawasan lingkungan.

alam,

Pembangunan Tahap Ketiga (2015-2020) diarahkan untuk tetap mendorong perkembangan usaha kerakyatan yang makin mandiri dan meningkatkan kesejahteraan rakyat. Upaya pengurangan disparitas atau kesenjangan antara wilayah kepulauan dan daratan. Fasilitas layanan publik dapat berjalan dengan baik, didukung kinerja aparat pemerintahan yang bersih, kreatif, inovatif, disiplin dan akuntabel, dengan agenda kegiatan sebagai berikut: 1. Mengembangkan sistem ekonomi kerakyatan yang makin maju dan mandiri, yang mampu bersaing di tingkat regional, nasional, dan bahkan di dunia internasional. 2. Mengembangkan pola pengelolaan sumber daya alam yang berkelanjutan. 3. Melengkapi berbagai fasilitas layanan publik dan infrastruktur sosial ekonomi yang dibutuhkan wilayah kepulauan agar perkembangannya makin seimbang dengan kondisi wilayah daratan 4. Menyempurnakan dan mengembangkan sistem pendidikan dan pengembangan sumber daya manusia yang berorientasi pada keahlian dan ketrampilan dengan dilandasi nilai-nilai agama dan budaya yang mampu bersaing di tingkat regional, nasional, dan bahkan dunia internasional. 5. Mewujudkan ketersediaan infrastruktur pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat yang benar-benar merata, terjangkau dan berkualitas, serta dapat diakses masyarakat secara keseluruhan, dan didukung tenaga profesional yang akuntabel. 6. Meningkatkan efektivitas dan efisiensi penyelenggaraan pemerintah dan konsistensi penegakan hukum yang menjamin rasa keadilan dan berwibawa. 4.1.

Permasalahan Pembangunan

Permasalahan pembangunan Kabupaten Sumenep dirumuskan berdasarkan hasil identifikasi dan analisis hubungan interaksi dan dinamika perkembangan berbagai sektor yang terjadi baik pada skala lokal, regional maupun nasional dalam kurun waktu 5 (lima) tahun terakhir. Perumusan permasalahan ini menjadi dasar bagi penyusunan visi dan misi pembangunan Kabupaten Sumenep. Selanjutnya, visi dan misi yang telah disusun dijabarkan menjadi tujuan dan sasaran pembangunan. Secara operasional, visi dan misi tersebut dituangkan dalam berbagai program dan kegiatan sebagai jawaban atas permasalahan yang telah dirumuskan.

IV-2


4.1.1. Identifikasi Permasalahan Indikator Kinerja Daerah

Pembangunan

Terkait

Capaian

4.1.1.1 Pertumbuhan Ekonomi Berdasarkan data yang telah disajikan pada Gambar 4.1 Kabupaten Sumenep tahun 2011-2015 menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Sumenep fluktuatif. Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) dimana pencapaian pertumbuhan ekonomi pada tahun 2011 mencapai 6,05% bahkan pada tahun 2012 mencapai 6,51% dan pada tahun 2013 mencapai 6,64%. Namun kondisi tersebut tidak berlanjut pada tahun 2014 dimana pertumbuhan ekonomi Kabupaten Sumenep turun menjadi 5,70%, dan pada tahun 2015 mencapai 6,23%. Kondisi tersebut kemungkinan besar disebabkan oleh dampak negatif dari perekonomian global dan perekonomian nasional yang sedang tertekan. Kendati demikian, dalam kondisi apapun pemerintah harus mampu lebih berdaya dalam menghadapi dampakdampak negatif tersebut. Pemerintah harus memiliki strategi dan kebijakan yang dapat mengantisipasi dampak yang jauh lebih buruk. Gambar 4.1 Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Sumenep Tahun 2011 s/d 2015 6.8 6.64

6.6

6.51

6.4 6.23

6.2 6

6.05

5.8 5.7

5.6 5.4 5.2 2011

2012

2013

2014

2015

Pertumbuhan Ekonomi

Sumber Data: BPS Kabupaten Sumenep

4.1.1.2 Inflasi Inflasi adalah indikator untuk melihat tingkat perubahan dan dianggap terjadi jika proses kenaikan harga berlangsung secara terusmenerus dan saling pengaruh-memengaruhi. Istilah inflasi juga digunakan untuk mengartikan peningkatan persediaan uang yang kadang kala dilihat sebagai penyebab meningkatnya harga. Berdasarkan data yang tersaji di dalam BAB II RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2011-2015 menunjukkan bahwa inflasi di Kabupaten Sumenep

IV-3


fluktuatif. Hal tersebut dibuktikan dengan laju inflasi pada tahun 2011 sebesar 4,18% meningkat pada tahun 2012 menjadi 5,05%, tahun 2013 sebesar 6,62% dan tahun 2014 sebesar 8,04%. Kemudian pada tahun 2015 turun menjadi 2,62%. Kondisi laju inflasi tersebut selaras dengan kondisi pertubuhan ekonomi di Kabupaten Sumenep yang kurang stabil. Gambar 4.2 Tingkat Inflasi Kabupaten Sumenep Tahun 2011 s/d 2015 9 8.04

8 7

6.62

6

5.05

5 4

4.18

3

2.62

2

1 0

2011

2012

2013

2014

2015

Inflasi

Sumber Data: BPS Kabupaten Sumenep

4.1.1.3 Indeks Gini Indeks Gini Kabupaten Sumenep relatif stabil mulai tahun 2011, hal ini sangat positif sehingga perlu upaya untuk terus mempertahankan bahkan menurunkannya sehingga pemerataan pendapatan terjaga.

IV-4


Gambar 4.3 Perekembangan Indeks Gini Kabupaten Sumenep Tahun 2011 s/d 2015 0.272 0.27

0.27

0.27

0.27

0.27

0.268

0.266 0.264 0.262 0.26

0.26

0.258 0.256 0.254 2011

2012

2013

2014

2015

GINI Ratio Sumber Data: BPS Kabupaten Sumenep

4.1.1.4 Tingkat kemiskinan Tingkat Kemiskinan di Kabupaten Sumenep masih relatif tinggi sehingga upaya-upaya pendampingan, bantuan dan pemberdayaan perlu dilakukan untuk memutus lingkaran siklus keluarga miskin. Gambar 4.4 Tingkat Kemiskinan Kabupaten Sumenep Tahun 2011 s/d 2015 24 23

23.1

22

21.87 21.29

21

20.48 20

19.68

19 18 17 2011

2012

2013

2014

2015

Tingkat Kemiskinan Sumber Data: BPS Kabupaten Sumenep

IV-5


4.1.1.5 Tingkat Pengangguran Terbuka Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Sumenep selama periode 2011-2015 menunjukkan penurunan. Tahun 2011 TPT sebesar 3,8% turun menjadi 3,71% di tahun 2012, sebesar 3,61% di tahun 2013, kemudian 3,18% di tahun 2014, serta turun menjadi 3,17% di tahun 2015. Gambar 4.5 Tingkat Pengangguran Terbuka Kabupaten Sumenep Tahun 2011 s/d 2015 3.9 3.8 3.7 3.6 3.5 3.4 3.3 3.2 3.1 3 2.9 2.8

3.8 3.71 3.61

3.18

2011

2012

2013

2014

3.17

2015

Tingkat Pengangguran Terbuka Sumber Data: BPS Kabupaten Sumenep

4.1.1.6 Indeks Pembangunan Manusia Indeks pembangunan manusia (IPM) mencerminkan capaian kemajuan di bidang pendidikan, kesehatan dan ekonomi di suatu wilayah. IPM Sumenep selama lima periode terakhir mengalami peningkatan yaitu pada tahun 2011 mencapai 58,7 menjadi 62,66 pada tahun 2015.

IV-6


Gambar 4.6 Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Sumenep Tahun 2011 s/d 2015 63

62.66

62 61.43

61

60.84 60.08

60 59

58.7

58

57 56

2011

2012

2013

2014

2015

Indeks Pembangunan Manusia Sumber Data: BPS Kabupaten Sumenep

4.1.1.7 Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indeks Kualitas Lingkungan Hidup idealnya mengindikasikan kondisi lingkungan secara garis besar dan secara cepat. Berdasarkan IKLH 2015 Kabupaten Sumenep memiliki angka 69,6. Hal ini dapat disimpulkan bahwa status lingkungan hidup Kabupaten Sumenep pada Tahun 2015 berada dalam posisi kurang. Kondisi ini memiliki makna bahwa lingkungan hidup di Kabupaten Sumenep masih belum memenuhi kriteria lingkungan yang baik dan sehat sebagaimana yang tertuang dalam UUD 45 pasal 28 H ayat (1). IKLH tersebut dapat menjadi acuan yang memberikan gambaran kualitas lingkungan di Kabupaten Sumenep secara umum. Tentu diperlukan kajian yang lebih mendalam lagi untuk semakin mendekati kondisi senyatanya yang dilihat dan dirasakan oleh masyarakat. Namun, IKLH sudah dapat dijadikan alat yang membantu proses pembuatan keputusan atau kebijakan. 4.1.2 Identifikasi Permasalahan Permasalahan per Urusan

Pembangunan

Terkait

URUSAN WAJIB 4.1.2.1 Pendidikan Pendidikan merupakan salah satu sektor yang ikut mempengaruhi Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Di Kabupaten Sumenep, masih banyak persoalan pendidikan yang perlu dibenahi, baik dari segi ketersediaan sarana dan prasarana pendidikan yang belum merata antara wilayah daratan dan kepulauan, tetapi juga akses dan kesadaran masyarakat terhadap arti penting pendidikan umumnya

IV-7


masih rendah. Kondisi pendidikan di Kabupaten Sumenep ditunjukkan oleh data-data berikut : 1. Angka Rata-rata Lama Sekolah pada tahun 2015 sebesar 5,90 dan Angka Harapan Lama Sekolah sebesar 12,40. 2. Peningkatan prosentase angka melek huruf atau penurunan buta aksara menunjukan bahwa tingkat ketercapaiannya sebesar 78,64% pada tahun 2011 dan pada tahun 2015 telah mencapai 78,98%. Hal ini menandakan bahwa penduduk Kabupaten Sumenep yang masih belum terbebas dari buta aksara (latin) sebesar 21,02% dari jumlah penduduk usia di atas 15 tahun. 4.1.2.2 Kesehatan Kesehatan merupakan salah satu aspek dasar yang sangat menentukan kualitas Sumber Daya Manusia. Dari tahun ke tahun, Indeks kepuasan masyarakat terhadap bidang kesehatan sebesar 2,5 dan terus diharapkan dapat meningkat hingga lima tahun ke depan. Namun, masih ada beberapa permasalahan di bidang kesehatan antara lain, akses pelayanan dan mutu kesehatan bagi masyarakat miskin masih kurang. Adapun Permasalahan lainnya antara lain, 1. Angka Kematian Bayi (AKB) di Kabupaten Sumenep tahun 2015 sebanyak 49 kasus dengan 3,41 per 1000 kelahiran hidup. Artinya, mengalami penurunan jika dibandingkan indikator tahun 2014 mencapai 62 kasus dengan 3,88 per 1000 kelahiran hidup. 2. Kerawanan gizi yang ditunjukkan dengan masih terdapatnya bayi dan balita dalam keadaan gizi buruk (Persentase balita dengan gizi buruk pada tahun 2015 sebesar 2,85%). Tenaga kesehatan yang masih terbatas. Jumlah tenaga kesehatan yang ada dibanding jumlah penduduk masih jauh di bawah standar yang ditetapkan Kementerian Kesehatan. 4.1.2.3 Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Permasalahannya pekerjaan umum dan penataan ruang antara lain: 1. Rendahnya kualitas jalan, terutama pada wilayah kepulauan. Hal ini ditunjukkan bahwa dari total panjang jalan di Kepulauan sebesar 552.271 meter pada tahun 2015 kondisi jalan mengalami rusak berat sepanjang 151.033 meter; 2. Pemanfaatan saluran irigasi untuk pertanian dan perikanan tidak optimal, sebagai akibat alih fungsi lahan. Hal ini terjadi diantaranya disebabkan oleh perkembangan perumahan yang sangat pesat di kabupaten Sumenep. Beberapa langkah telah dilakukan diantaranya, melalui intensifikasi dan ekstensifikasi pertanian dalam bentuk peningkatan penerapan teknologi pertanian serta pencetakan sawah baru di wilayah kepulauan.

IV-8


3. Partisipasi masyarakat dalam tata kelola irigasi masih kurang sehingga distribusi irigasi mejadi tidak merata dan timbul kerawanan konflik antar petani. Hal ini diantaranya disebabkan oleh rendahnya kualitas dan kuantitas sarana irigasi serta kurang mantapnya kelembagaan himpunan pemakai air. 4.1.2.4 Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman Permasalahannya antara lain, Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) masih banyak, terbatasnya lahan untuk penyerapan air pada waktu terjadi genangan dan pemenuhan sumur resapan pada kawasan padat permukiman, masalah sanitasi dan air bersih, dan masalah pertanahan dengan beberapa lahan tidak bersertifikat dan konflik pertanahan. 4.1.2.5 Ketentraman, Masyarakat

Ketertiban

Umum

dan

Perlindungan

Penanganan bencana alam yang dilaksanakan umumnya hanya sampai pada tanggap darurat, rekonstruksi dan rehabilitasi. Kegiatan mitigasi bencana yang bertujuan untuk mengurangi resiko bencana belum banyak dilakukan. Masih rendahnya tingkat koordinasi dan konsultasi antar pihak terkait dalam penanganan keamanan dan ketertiban, lemahnya penegakan supremasi hukum, Rendahnya kesadaran hukum pada masyarakat, turunnya rasio pos siskamling per jumlah desa/kelurahan, tingginya angka kriminalitas (perkara pidana yang diputus untuk tahun 2015 sebanyak 355 kasus sedangkan perkara perdata yang diputus sepanjang tahun 2015 sebanyak 17 kasus) 4.1.2.6 Sosial Pemerintah Kabupaten Sumenep telah mengambil kebijakan strategis untuk penanganan masalah-masalah social yang ada. Kebijakan sosial yang digulirkan bagi Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) dan mengurangi Potensi dan Sumber Kesejahteraan Sosial (PSKS) adalah : 1. Tingginya angka PMKS di Kabupaten Sumenep (tahun 2015 85.606 orang); 2. Terbatasnya akses pelayanan sosial dasar bagi PMKS; 3. Kurangnya sinergi penanganan PMKS dari seluruh komponen di masyarakat; 4. Belum adanya kerjasama antar daerah untuk penanganan PMKS; 5. Tingginya angka penyalagunaan narkoba; 6. Meningkatnya jumlah penderita HIV/AIDS 7. Masih lemahnya manajemen pelayanan korban bencana alam dan bencana sosial; 8. Belum optimalnya sarana dan prasarana penanganan gangguan jiwa; 9. Kegiatan pendataan penduduk miskin masih belum dilaksanakan secara optimal.

IV-9


4.1.2.7 Tenaga kerja Tingkat Pengangguran Terbuka di Kabupaten Sumenep pada tahun 2015 sebesar 3,17%. Permasalahannya: 1. Ketersediaan lapangan kerja yang belum memadai, kesempatan kerja yang ada belum mampu menampung seluruh pencari kerja; 2. Kualitas tenaga kerja belum kompetitif, sehingga perlu difasilitasi pendidikan keterampilan sesuai standarisasi pasar tenaga kerja. 4.1.2.8 Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Pembangunan yang berkeadilan terhadap semua golongan merupakan salah satu tujuan pembangunan nasional. Hal ini mengandung pengertian bahwa hasil-hasil pembangunan dapat bermanfaat dan memberikan andil yang sama terhadap pria, wanita dan anak-anak. Untuk itulah pemberdayaan perempuan dan perlindunagn anak menjadi salah satu isu strategis. Namun, secara kultur belum memberikan ruang gerak yang cukup bagi kaum wanita untuk berpartisipasi dalam pembangunan. Di samping itu, masih belum optimalnya pengintegrasian pengarusutamaan gender dalam proses perencanaan dan penganggaran pembangunan. Hal ini berimplikasi pada beberapa masalah diantaranya rendahnya partisipasi perempuan di lembaga pemerintah yaitu sebesar 73,56% pada tahun 2014. Demikian pula partisipasi perempuan di lembaga swasta yaitu sebesar 26,44% .Hal lain yang juga semakin marak terjadi adalah Kekerasan dalam Rumah Tangga (KDRT) yaitu sebanyak 1 Kasus dalam 100 rumah tangga. 4.1.2.9 Pangan Permasalahan yang berkaitan dengan ketahanan pangan antara lain, 1. Masih adanya desa rawan pangan yang kebanyakan dari faktor kemiskinan (dari 81 desa rawan pangan yang ditangani atau diberikan bantuan pangan hanya 9 desa); 2. Harga bahan pangan sangat fluktuatif terutama antara musim panen dan musim tanam; 3. Kurangnya tenaga untuk memantau keamanan pangan, pelatihan tenaga pemantau serta sarana dan prasarana; 4. Kurangnnya kesadaran warga dan dorongan dari tokoh dan parat desa setempat tentang KRPL; 5. Kondisi penganekaragaman konsumsi pangan di daerah kurang memuaskan (PPH daerah : 78 sedangkan nasional PPH : 90); 6. Masih terbatasnya ketersediaan teknologi pangan olahan 4.1.2.10 Pertanahan Wewenang pemerintahan di bidang pertanahan dapat dilimpahkan oleh Pemerintah kepada Pemerintah Daerah. Kedudukan

IV-10


Pemerintah Daerah tersebut bertindak sebagai pelaksana kekuasaan Negara yang tidak bersifat asli karena diberikan (dilimpahi) wewenang untuk itu oleh Pemerintah Pusat. Oleh karena itu Pemerintah Daerah harus bertindak atas dasar taat asas terhadap ketentuan normatif ketatanegaraan yang berlaku di Indonesia. Pelimpahan wewenang di bidang pertanahan menurut Pasal 2 ayat (4) Undang-Undang Pokok Agraria Nomor 5 Tahun 1960 tersebut sepenuhnya terserah kepada Pemerintah Pusat yang berwenang menentukan seberapa besar kewenangan di bidang pertanahan tersebut diserahkan kepada daerah. 4.1.2.11 Lingkungan Hidup Permasalahan yang berkaitan dengan lingkungan hidup antara lain : 1. Kesadaran masyarakat Kabupaten Sumenep untuk melakukan pemilahan sampah masih rendah; 2. Masih ada Industri rumah tangga/masyarakat yang membuang sampah/limbah ke sungai; 3. Tempat Penampungan Sampah Sementara (TPS) masih kurang, tahun 2015 hanya 13 TPS; 4. Keterbatasan armada pengangkut sampah, tahun 2015 hanya 14 unit. 4.1.2.12 Administrasi Kependudukan dan Pencatatan Sipil Permasalahan yang berkaitan dengan administrasi kependudukan dan pencatatan sipil antara lain: 1. Rendahnya kesadaran masyarakat untuk memiliki dokumen kependudukan; 2. Ketersediaan data kependudukan untuk kebutuhan pembangunan masih belum optimal; 3. Kurangnya kemauan aparat kependudukan dalam implementasi pelayanan prima dalam penerbitan dokumen kependudukan; 4. Masih banyaknya keluhan masyarakat terhadap pelayanan penerbitan dokumen kependudukan dan catatan sipil; 5. Pemutakhiran data penduduk masih terkendala sistem komunikasi. 4.1.2.13 Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Permasalahan yang berkaitan dengan pemberdayaan masyarakat dan desa antara lain: 1. Rendahnya kualitas Sumber Daya Manusia aparat dan masyarakat desa; 2. Kurang tertatanya pengelolaan pemerintahan desa; 3. Rendahnya kemampuan dalam hal administrasi keuangan desa; 4. Kebijakan untuk mendukung pemberdayaan masyarakat dan desa masih belum memadai; 5. Pemberdayaan masyarakat masih belum sinergis dalam upaya mendorong pertumbuhan ekonomi; 6. Penyiapan kelembagaan desa untuk implementasi Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa masih belum optimal;

IV-11


7. Belum berkembangnya Badan Usaha Milik Desa; 8. Belum adanya upaya untuk eksplorasi potensi desa untuk memproduksi barang dan jasa unggul berbasis desa; 9. Belum berkembangnya visi desa yang mandiri di bidang pangan, energi dan pengelolaan lingkungan yang berkelanjutan. 4.1.2.14 Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Permasalahan yang berkaitan dengan pengendalian penduduk dan keluarga berencana antara lain: 1. Laju pertumbuhan penduduk meningkat sebesar 0,52%; 2. Tingkat kesertaan ber-KB pasangan usia subur masih belum optimal; 3. Kurang optimalnya sosialisasi program Keluarga Berencana; 4. Kurangnya sinergi dari seluruh komponen masyarakat, pemerintah dan swasta dalam program Keluarga Berencana; 5. Terbatasnya sarana dan prasarana Keluarga Berencana terutama di daerah pedesaan. 4.1.2.15 Perhubungan Permasalahan yang berkaitan dengan perhubungan antara lain: 1. Mendesaknya penyelesaian runway Bandara Trunojoyo yang sebelumnya 905 meter menjadi 1.600 meter; 2. Mendesaknya pembangunan bandara perintis di wilayah kepulauan terutama di Kangean dan Masalembu; 3. Belum optimalnya transportasi wilayah kepulauan; 4. Kurang optimalnya penataan angkutan umum di perkotaan, pedesaan dan obyek-obyek pariwisata; 5. Kurangnya ketersediaan rambu-rambu lalu lintas; 6. Pentingnya memantapkan sinergi pusat-daerah dalam pengembangan perhubungan; 7. Pesatnya pertumbuhan kendaraan bermotor yang tidak diimbangi dengan pertambahan panjang jalan yang signifikan. 4.1.2.16 Komunikasi dan Informatika Permasalahan yang berkaitan dengan komunikasi dan informatika antara lain: 1. Kurang optimalnya pengelolaan website pemerintah daerah; 2. Adanya kesenjangan dalam kehidupan digital, antara wilayah daratan dan kepulauan; 3. Keterbukaan informasi publik dan sosialisasi hasil pembangunan belum dikembangkan secara optimal; 4. Peran media massa dalam mensosialisasikan pembangunan belum dikonsolidasikan secara optimal.

IV-12


4.1.2.17 Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah Permasalahan yang berkaitan dengan koperasi, usaha kecil dan menengah antara lain: 1. Jumlah koperasi aktif masih belum maksimal; 2. Kurangnya SDM koperasi sesuai dengan standar keahlian teknis; 3. Belum tersedianya kebijakan yang mendukung bagi perkembangan dan keberlanjutan UMKM; 4. Masih kurangnya daya saing pemasaran (promosi) produk UMKM, baik pada bidang sandang, pangan, kerajinan, dan jasa; 5. Masih rendahnya ketersediaan dan aksesibilitas UMKM terhadap permodalan lembaga keuangan/pembiayaan mikro; 6. Belum optimalnya kemitraan usaha antara koperasi dan UMKM dengan pelaku usaha lainnya; 7. Rendahnya daya saing koperasi dan UMKM dalam mengakses pasar; 4.1.2.18 Penanaman Modal Permasalahan yang berkaitan dengan penanaman modal antara lain: 1. Pencapaian investasi masih belum optimal; 2. Keterbatasan SDM yang kompeten mengelola investasi daerah menghadapi MEA; 3. Ketersediaan fasilitas dan infrastruktur daerah untuk penunjang peningkatan daya tarik investasi dan mendukung operasional investasi di daerah masih terbatas; 4. Sistem keamanan yang menjamin investor yang masih bermasalah; 5. Belum adanya informasi kebutuhan investasi; 6. Mekanisme monev perijinan belum optimal. 4.1.2.19 Kepemudaan dan Olah Raga Upaya meningkatkan pembangunan kepemudaan dan olah raga antara lain pemenuhan sarana prasarana bagi pemuda seperti gedung pemuda sebagai pusat eksplorasi potensi, sekretariat pemuda, jejaring informasi dan komunikasi, peningkatan pendidikan dan ketrampilan, dengan permasalahan diantaranya: 1. Masih kurangnya peran pemuda dan organisasi kepemudaan dalam pembangunan; 2. Sosialisasi pembangunan pemuda dan olah raga belum optimal; 3. Inovasi dan kreativitas para pemuda belum dikembangkan secara optimal; 4. Sarana dan prasarana olah raga di desa/kelurahan masih sangat terbatas; 5. Pengembangan kepemudaan dan olahraga dengan berbagai kekuatan di masyarakat belum dikembangkan secara optimal; 6. Belum optimalnya prestasi pemuda dan olah raga baik di tingkat regional maupun nasional.

IV-13


4.1.2.20 Kebudayaan Permasalahan yang berkaitan dengan kebudayaan antara lain: 1. Belum optimalnya pengembangan dan pemanfaatan warisan seni dan budaya; 2. Belum optimalnya kreativitas masyarakat terhadap kekayaan seni dan budaya; 3. Belum dilakukan pemanfaatan jaringan informasi dan promosi budaya secara efektif; 4. Rendahnya peran aktif dari masyarakat khususnya generasi muda dalam upaya pelestarian seni dan budaya. 4.1.2.21 Perpustakaan Permasalahan yang berkaitan dengan perpustakaan antara lain: 1. Masih rendahnya minat baca masyarakat; 2. Perlunya perluasan jangkauan kunjungan pelayanan perpustakaan keliling; 3. Belum optimalnya perpustakaan sebagai sarana masyarakat belajar (learning society); 4. Terbatasnya kuantitas dan kualitas sumber daya manusia pengelola perpustakaan. 4.1.2.22 Kearsipan Permasalahan yang berkaitan dengan kearsipan antara lain: 1. Pengelolaan arsip secara baku yang belum optimal; 2. Masih kurangnya kualitas SDM dalam pengelolaan kearsipan; 3. Belum dikembangkannya pengelolaan arsip daerah berbasis teknologi. URUSAN PILIHAN 4.1.2.23 Kelautan dan Perikanan Permasalahan yang berkaitan dengan kelautan dan perikanan antara lain: 1. Potensi sektor kelautan dan perikanan yang sebetulnya berlimpah di wilayah Kabupaten Sumenep masih belum tergarap maksimal; 2. Belum optimalnya proporsi pendapatan dan keuntungan antara nelayan dan pedagang perantara/tengkulak; 3. Tingginya fluktuasi produksi hasil tangkapan perikanan laut dan tambak yang disebabkan oleh faktor cuaca 4. Penyediaan dan penyebaran benih ikan belum optimal. 4.1.2.24 Pariwisata Permasalahan yang berkaitan dengan pariwisata antara lain: 1. Belum dilakukan pemanfaatan jaringan informasi dan promosi pariwisata secara efektif; 2. Rendahnya peran aktif dari masyarakat khususnya generasi muda dalam upaya pembangunan pariwisata; 3. Belum optimalnya pengembangan beberapa destinasi wisata;

IV-14


4. Belum sinergisnya segenap potensi pariwisata (pemerintah, swasta, masyarakat) dalam pengembangan pariwisata. 4.1.2.25 Pertanian Permasalahan yang berkaitan dengan pertanian antara lain: 1. Perkembangan pembangunan perumahan dan infrastruktur lainnya menyebabkan terjadinya mutasi/alih fungsi lahan pertanian; 2. Ketersediaan pupuk bersubsidi yang masih kurang jika dibandingkan dengan kebutuhan petani (ketersediaannya baru 60%); 3. Kurangnya ketersediaan alat dan mesin pertanian (handtraktor: kebutuhan 7.385 unit, ketersediaan : 399 unit); 4. Pemanfaatan Alat Pengolah Pupuk Organik (APPO) belum difungsikan secara optimal; 5. Kurang terpenuhinya benih jagung hibrida dan kedelai; 6. Masih rendahnya kemampuan kelompok tani dalam hal inovasi pertanian, pengemasan pertanian dan jaringan pasar; 7. Keberadaan jaringan irigasi terseier masih banyak yang perlu dibangun dan diperbaiki (Kondisi rusak sebesar 33.726 m dari total panjang irigasi sebesar 146.397 m dan kurangnya kerjasama atau sinergi dari kelompok tani. 4.1.2.26 Kehutanan Permasalahan yang berkaitan dengan kehutanan antara lain: 1. Pemanfaatan hutan rakyat, khususnya untuk mendorong kesejahteraan masyarakat di sekitar hutan belum optimal; 2. Belum optimalnya penanganan konservasi hutan dan lahan. 4.1.2.27 Energi dan Sumber Daya Mineral Permasalahan yang berkaitan dengan energi dan sumber daya mineral antara lain: 1. Masih adanya beberapa kecamatan di Kabupaten Sumenep yang belum teraliri listrik diantaranya, Kecamatan Batang-Batang, Dungkek, Gili genting, Raas (Kep. Raas), Arjasa (Kep. Kangean), Kangayan (Kep. Kangean), Sapeken (Kep. Sapeken), dan Masalembu (Kep. Masalembu); 2. Masih adanya kegiatan penambangan liar dan pengambilan air tanah yang tidak sesuai dengan ketentuan; 3. Kegiatan eksplorasi dan eksploitasi kekayaan sumber daya alam masih belum melibatkan partisipasi masyarakat di tingkat lokal. 4.1.2.28 Perdagangan Permasalahan yang berkaitan dengan perdagangan antara lain: 1. Kurangnya promosi dan kerjasama ekonomi antar Swasta dengan Swasta maupun Swasta dengan Pemerintah serta Pemerintah dengan Pemerintah; 2. Masih terjadi fluktuasi Indeks Harga Konsumen (IHK) yang berpengaruh terhadap daya beli masyarakat;

IV-15


3. Masih belum optimalnya penataan Pedagang Kaki Lima; 4. Belum adanya tempat pemasaran produk-produk unggulan di sentra

industri potensial di Kabupaten Sumenep; 5. Belum adanya gudang penampungan sembako di kepulauan;

6. Masih banyaknya produk IKM yang belum berstandar SNI dan bersertifikat. 4.1.2.29 Perindustrian Permasalahan yang berkaitan dengan perindustrian antara lain: 1. Kurangnya IKM yang tedaftar di Kementerian Hukum dan HAM; 2. Penguasaan teknologi pada IKM belum optimal; 3. Belum adanya penguatan kelembagaan sentra-sentra industri. 4.1.2.30 Transmigrasi Permasalahan yang berkaitan dengan transmigrasi antara lain: 1. Kurangnya minat masyarakat untuk bertransmigrasi; 2. Kurangnya kesiapan daerah tujuan penempatan transmigrasi. 4.2.

Isu Strategis

Analisis isu-isu strategis diidentifikasi berdasarkan berbagai permasalahan pembangunan daerah yang sangat mendesak dan memiliki pengaruh yang kuat terhadap keberhasilan pembangunan serta disusun berdasarkan isu strategis yang dapat dimanfaatkan sebagai peluang yang akan muncul dalam 5 (lima) tahun mendatang, termasuk mengantisipasi berbagai ancamannya. 4.2.1 Isu Strategis Kabupaten Sumenep Berdasarkan Permasalahan pembangunan daerah Kabupaten Sumenep seperti telah diuraikan di atas, maka dapat dirumuskan isu-isu strategis mengenai pembangunan di Kabupaten Sumenep sebagai berikut : 1. Peningkatan dan Pemerataan Pembangunan Infrastruktur Kabupaten Sumenep memiliki kekayaan Sumber Daya Alam yang berlimpah termasuk potensi migas, sumber daya laut, potensi di sektor pertanian yang besar, dan pariwisata. Aksesibilitas yang mudah dan memadai merupakan faktor pendukung agar sumber daya alam yang dihasilkan dapat tersalurkan secara merata ke seluruh masyarakat di berbagai wilayah terutama dalam upaya memenuhi permintaan kebutuhan masyarakat. Ketersediaan dan kemapanan infrastruktur wilayah menjadi potret kemajuan daerah. Infrastruktur wilayah mendukung distribusi barang, jasa dan manusia. Akses infrastruktur turut serta dalam upaya mempercepat peningkatan perekonomian terutama Kabupaten Sumenep yang wilayahnya tidak hanya mencakup daratan tetapi juga memiliki

IV-16


banyak pulau-pulau kecil. Oleh karena itu, pemerataan infrastruktur harus dirasakan oleh masyarakat di seluruh wilayah Kabupaten Sumenep. Namun demikian, kondisi pembangunan infrastruktur wilayah di Kabupaten Sumenep menghadapi beberapa kendala, sebagai berikut : belum optimalnya tingkat kemantapan dan kualitas jalan, kurangnya saluran drainase, kurangnya infrastruktur pengelolaan sampah dan air limbah, rendahnya kualitas dan cakupan pelayanan infrastuktur jaringan jalan, serta terbatasnya fasilitas lalu lintas. Adapun langkah-langkah strategis yang dapat dilakukan antara lain : a. Pembangunan infrastruktur kota dan desa; b. Pengelolaan tata ruang secara terpadu; c. Perbaikan jalan dan irigasi menuju fokus prioritas wajib dan unggulan perhubungan; d. Pembangunan jaringan prasarana dan penyediaan sarana transportasi antar moda yang terintegrasi sesuai dengan sistem transportasi Lokal dan masterplan transportasi. 2. Peningkatan Pengelolaan Tata Ruang dan Perumahan Suatu wilayah akan mengalami pertumbuhan dan perkembangan sejalan dengan perkembangan jumlah penduduk dan didukung oleh perkembangan sektor-sektor lain yang cukup potensial dan strategis. Pertumbuhan dan perkembangan ini tentu saja akan memberikan konsekuensi logis, terutama dalam pemekaran kawasan. Pertumbuhan dan perkembangan ini akan memberi perubahan terhadap struktur dan pola ruang yang ada. Di sisi lain, perkembangan tersebut dapat berjalan cepat atau lambat, semuanya tergantung dari potensi sumber daya yang dimiliki dan bagaimana sumberdaya tersebut dikelola. Secara umum, pemerataan pembangunan antar daerah merupakan arahan untuk menyeimbangkan pembangunan antar wilayah melalui upaya penyebaran kegiatan ekonomi, sosial budaya, penduduk dan pusatpusat kegiatan. Pengembangan perlu diarahkan melalui perencanaan tata ruang, pemanfaatan dan pengendaliannya pada kawasan strategi. Namun perkembangan dan pertumbuhan kawasan yang terjadi dapat merubah struktur dan pola ruang dan perlu dicermati. Apalagi perubahan tersebut menjadi sangat signifikan dan dapat menimbulkan permasalahan di masa mendatang. Kabupaten Sumenep telah memiliki pedoman penataan ruang yang berlandaskan hukum, yaitu Peraturan Daerah Nomor 12 Tahun 2013 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Sumenep Tahun 2013 â&#x20AC;&#x201C; 2033. Penyusunan pedoman tersebut mengacu pada UndangUndang No 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. 3. Peningkatan Kualitas Pendidikan Pendidikan menjadi penentu kemajuan daerah. Sumber daya manusia yang berpendidikan akan berkontribusi positif bagi

IV-17


pembangunan daerah. Ketersedian akses pendidikan bagi masyarakat merupakan salah satu kunci untuk menunjang pembangunan demi terwujudnya kemakmuran dan kesejahteraan masyarakat. Kondisi dan kualitas sumber daya manusia yang relatif terbatas, dan sistem pendidikan yang belum berkembang optimal dan merata di berbagai daerah, menyebabkan daya saing dan kompetensi tenaga kerja yang ada di Kabupaten Sumenep menjadi lemah di tengah iklim persaingan yang semakin ketat. Pemerataan pendidikan di wilayah daratan dan kepulauan harus terus dioptimalkan. Penyediaan fasilitas sekolah dan infrastruktur yang memadai mutlak diperlukan demi meningkatkan kualitas pendidikan. Di samping itu, pembangunan pendidikan juga harus menyiapkan lulusan-lulusan kompetitif yang memliki kompetensi dan keterampilan sehingga memiliki daya saing tinggi tidak hanya secara lokal tetapi juga di tingkat nasional bahkan internasional. Percepatan pembangunan kualitas sumber daya manusia guna menyempurnakan dan mengembangkan sistem pendidikan serta pengembangan SDM yang berorientasi pada keahlian dan ketrampilan dengan dilandasi nilai-nilai agama dan budaya yang mampu bersaing ditingkat regional, nasional bahkan dunia internasional dengan program prioritas yang dapat dikembangkan antara lain: a. Peningkatan dan pemerataan pendidikan sebagai indikator pembangunan manusia; b. Revitalisasi SMK yang mendukung potensi daerah; c. Pengembangan sekolah kawasan bermutu; d. Peningkatan kesejahteraan dan status pendidik; e. Peningkatan kompetensi pendidik dan pemerataan tenaga pendidik di seluruh wilayah Kabupaten Sumenep termasuk di wilayah kepulauan. 4. Peningkatan Kualitas Pelayanan Kesehatan Pembangunan kesehatan bertujuan untuk mewujudkan sumber daya manusia produktif. Jaminan kesehatan bagi masyarakat dapat diwujudkan melalui pelayanan kesehatan yang berkualitas dan terjangkau baik dari segi sarana dan prasarana, tenaga kesehatan yang profesional dan pemerataaan layanan kesehatan. Dalam kerangka pembangunan kesehatan, permasalahan yang dihadapi antara lain, belum optimalnya akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan, sebagai implikasi kurang optimalnya fungsi dan peran sarana dan prasarana kesehatan dasar, tenaga kesehatan dan jaminan pembiayaan kesehatan, keterbatasan kapasitas sumber daya manusia kesehatan, Angka Kematian Bayi (AKB) di Kabupaten Sumenep tahun 2015 sebanyak 46 (2,96) per 1000 kelahiran hidup. Artinya, mengalami peningkatan jika dibandingkan indikator tahun 2014 mencapai 0,98 bayi per 1000 kelahiran hidup, sehingga AKB mengalami peningkatan sebanyak 1,98 per 1000 kelahiran hidup,

IV-18


kerawanan gizi yang ditunjukkan dengan masih banyaknya bayi dan balita dalam keadaan gizi buruk dan gizi kurang; adanya penyakit endemik yang berjangkit rutin dan sulit dikendalikan karena beriringan dengan perubahan cuaca seperti demam berdarah. Pengembangan puskesmas, polindes dan poskesdes berkualitas dan terjangkau oleh masyarakat, sosialisasi tentang sanitasi dan air bersih, peningkatan pelayanan kesehatan dan program puskesmas gratis, serta peningkatan jaminan kesehatan bagi masyarakat melalui adanya BPJS Kesehatan dapat menjadi prioritas pemerintah dalam rangka mengatasi masalah kesehatan di Kabupaten Sumenep. 5. Penanggulangan Masyarakat

Kemiskinan

dan

Peningkatan

Kesejahteraan

Kemiskinan menjadi indikator utama kesejahteraan masyarakat. Kemiskinan yang tinggi mengindikasikan kesejahteraan masyarakat rendah. Kemiskinan berkaitan pula dengan tingkat pengangguran. Keduanya berkaitan dengan minimnya atau bahkan ketiadaan pendapatan untuk menopang hidup. Kedua isu tersebut saling berkaitan antara satu dengan yang lain. Pengangguran merupakan salah satu penyulut bagi lahirnya dan merebaknya angka kemiskinan. Oleh karena itu, pengangguran merupakan rintangan terbesar bagi upaya untuk mengatasi masalah kemiskinan. Sebaliknya, kemiskinan juga menjadi salah satu pendorong lahirnya pengangguran. Kemiskinan merupakan penghalang seseorang untuk memperoleh pendidikan yang berkualitas. Kurangnya pendidikan yang berkualitas merupakan sumber penting bagi pengangguran. Mengingat seseorang tidak memiliki kualitas SDM yang memadai, dia tidak bisa berkompetisi ketika harus bersaing di pasar kerja. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah data penduduk miskin di Kabupaten Sumenep sebanyak 225.580 jiwa. Pemerintah Kabupaten Sumenep dengan dukungan pemerintah pusat dan Provinsi Jawa Timur terus berupaya untuk mengurangi jumlah penduduk miskin. Strategi pengentasan kemiskinan tidak hanya dilakukan dengan cara memberikan bantuan yang sifatnya jangka pendek. Lebih daripada itu, pengentasan kemiskinan harus pula berorientasi jangka panjang melalui pemberian pelatihan, keterampilan-keterampilan sebagai modal dasar bagi masyarakat untuk memasuki dunia kerja yang sebenarnya. Pengembangan ekonomi kerakyatan yang melibatkan partisipasi rakyat juga dapat mendorong terciptanya lapangan kerja guna mengurangi pengangguran dan kemiskinan. Namun, permasalahan yang dihadapi dalam penurunan jumlah kemiskinan adalah kurangnya sinergi pelaksanaan program-program penanggulangan kemiskinan, belum adanya pemutakhiran data kemiskinan yang bersifat by name-by adress, kurangnya pemahaman dan identifikasi mendalam terhadap permasalahan kemiskinan.

IV-19


6. Peningkatan Stabilitas Sosial Dan Perlindungan Masyarakat Semenjak memasuki era reformasi pada tahun 1998, pintu demokrasi telah dibuka selebar-lebarnya di negara kita, walaupun kondisi sosial ekonomi masyarakat masih belum memungkinkan. Hal ini berdampak pada euphoria yang mengakibatkan kebebasan yang tidak bertanggungjawab. Salah satu wujud konkritnya adalah rendahnya tingkat kepatuhan masyarakat terhadap aturan sehingga keamanan dan ketertiban masyarakat terganggu. Akibatnya, stabilitas sosial menjadi kurang mantap atau minimal tidak sesuai dengan yang kita harapkan. Dengan demikian, keamanan dan ketertiban masyarakat diharapkan tetap terjaga dalam menciptakan iklim usaha yang kondusif serta mendukung kinerja pembangunan secara umum. Meningkatnya gangguan keamanan dan ketertiban lingkungan (berupa penyakit masyarakat, perbuatan kriminal, kenakalan remaja dalam bentuk tawuran dan vandalisme, prostitusi). Adanya potensi konflik pemeluk agama, ancaman gangguan stabilitas akibat keberadaan ormas yang tidak sesuai dengan ketentuan (status, domisili), partisipasi politik masyarakat relatif rendah, kurangnya pengetahuan masyarakat tentang bencana dan penanggulangannya serta mitigasi bencana. Akibat lainnya adalah menigkatnya kualitas dan kuantitas kriminalitas yang juga menimbulkan kerawanan Kamtibnas. Apabila diperhatikan lebih mendalam, ada beberapa faktor yang menjadi penyebab timbulnya masalah Kamtibnas di antaranya, a. Kondisi perekonomian yang belum stabil baik makro maupun mikro. Secara makro, dengan perekonomian Negara yang tidak kunjung membaik menyebabkan lapangan kerja semakin sempit karena aktivitas perekonomian lambat bergerak. Akibatnya, angka pengangguran semakin tinggi. Secara mikro, banyaknya anggota masyarakat yang menganggur berpotensi meningkatnya angka kriminalitas sementara biaya pemenuhan keperluan dan kebutuhan ekonomi sehari-hari semakin tinggi. b. Tidak maksimalnya perangkat institusi dan hokum untuk menjaga dan mengendalikan Kamtibnas di masyarakat. Ketidakmaksimalan perangkat institusi dan hukum seringkali menjadi faktor sulitnya menjaga dan mengendalikan Kamtibnas. Apalagi, jika antar petugas hukum dengan masyarakat pelanggar terjadi kolusi sehingga menyebabkan masyarakat semakin antipasti terhadap aparat penegak hukum. c. Ketidakpedulian masyarakat terhadap kondisi sosial di lingkungannya turut mendukung terjadinya instabilitas sosial. Masyarakat yang seharusnya melaporkan beragam masalah sosial yang terjadi di lingkungannya kepada aparat berwajib namun justru bersikap diam akan menyebabkan kondisi instabilitas tetap tumbuh dan berkembang tanpa bias diatasi. Kronisnya banyak anggota masyarakat yang justru terlibat dalam aktivitas menyimpang tersebut.

IV-20


d. Hilangnya sikap keteladanan yang seharusnya diberikan oleh pihak-pihak yang memegang kekuasaan (dalam arti luas). Contoh, korupsi yang dilakukan oleh pejabat publik, tokoh masyarakat turut serta dalam aktivitas kriminal, tokoh agama melindungi para pelaku criminal karena pelaku kriminal secara periodik telah membantu aktivitas keagamaan dan sebagainya. Demikian kompleksnya permasalahan sosial yang terjadi di tengah masyarakat mendorong perlunya peran serta aktif dari segenap anggota masyarakat dalam mendukung terwujudnya kondisi Kamtibnas yang kondusif. Hal ini dapat terjadi karena masyarakatlah sebenarnya yang lebih memahami dan mengerti tata cara menciptakan suasana aman dan tertib di lingkungan masing-masing. Polisi lebih kepada fasilitator, narasumber dan pengendali manakala terjadi penyimpangan hukum dalam pelaksanaanya. Ada beberapa hal yang dapat dilakukan oleh masyarakat guna mendukung terwujudnya Kamtibnas yang kondusif, antaranya : a. Tokoh Agama dan Tokoh Masyarakat secara aktif dalam memberikan informasi kepada aparat penegak hokum terkait kondisi Kamtibnas yang terjadi di wilayahnya. b. Mengaktifkan kembali sistem keamanan lingkungan (siskamling) guna mencegah kemungkinan terjadinya aksi-aksi kriminal. c. Mengaktifkan kembali gerakan sadar hukum pada semua tingkat kehidupan masyarakat. d. Komponen masyarakat secara rutin menjalin kerja sama dan komunikasi dengan aparat kepolisian guna menginventarisir berbagai potensi gangguan yang dapat muncul sekaligus mencari solusinya. e. Apabila muncul ketidaksepahaman terhadap suatu kebijakan disalurkan melalui sarana yang tepat tidak dilakukan secara anarkis yang justru akan memunculkan permasalahan sosial yang baru. f. Tidak mudah terpancing dengan isu-isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan tetapi berupaya meredam agar isu tersebut tidak meluas. 7. Peningkatan Kualitas Kehidupan Umat Beragama Perkembangan teknologi dan globalisasi dalam peradaban modern menyebabkan langkanya kesempatan untuk mempelajari dan menghayati nilai-nilai agama dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini menyebabkan semakin rendahnya tingkat pemahaman terhadap ajaran agama serta semakin sempitnya wawasan religi masyarakat, terutama pada generasi muda. Sehingga interpretasi terhadap ajaran agama menjadi bias. Hal ini ditandai dengan maraknya aliran-aliran yang mengatasnamakan agama walaupun sebenarnya tidak sesuai dengan nilai-nilai agama, bahkan sering terjebak dalam pahampaham radikalisme dan terorisme.

IV-21


8. Peningkatan Ketahanan Pangan Pangan adalah kebutuhan dasar masyarakat. Seiring dengan peningkatan jumlah penduduk, kebutuhan pangan akan semakin banyak. Permasalahan yang dihadapi dalam pembangunan ketahanan pangan adalah keterbatasan infrastruktur pendukung akses dan distribusi pangan, alih fungsi lahan, adanya perubahan iklim global yang berpengaruh pada ketersediaan dan distribusi pangan, kurangnya pemahaman masyarakat dan aparatur terhadap ketahanan pangan, kurang optimalnya diversifikasi pangan, ketergantungan beras sebagai komoditas pangan pokok masih cukup tinggi, keterbatasan daya beli masyarakat terhadap pangan, belum adanya sistem pengendalian dan pengawasan pangan, dan belum optimalnya peran kelembagaan petani. Adapun langkah strategis yang dapat dilakukan guna meningkatkan ketahanan pangan antara lain : a. Pemberdayaan buruh tani, buruh industri kecil dan, buruh nelayan; b. Pengembangan pola kemitraan usaha tani yang menguntungkan dan berkeadilan; c. Pengembangan pertanian berorientasi agribisnis dan ketahanan pangan serta menjaga tersedianya pupuk bagi petani; d. Peningkatan produksi dan produktivitas pangan utama antara lain, padi, jagung, kedelai, daging dan telur; e. Pengembangan sumber pangan alternatif; f. Peningkatan kualitas sarana dan prasarana distribusi pangan; g. Peningkatan akses distribusi pangan di wilayah kepulauan; h. Pencapaian Pola Pangan Harapan; i. Peningkatan keragaman konsumsi pangan masyarakat. 9. Tata Kelola Pemerintahan yang Baik dan Bersih Isu mengenai tata kelola pemerintahan yang baik dan bersih (amanah) saat ini belum dijawab dengan pembuktian yang nyata. Hal ini dapat dilihat dari kelembagaan pemerintah yang masih belum sepenuhnya efektif, efisien dan proporsional serta sistem manajemen kepegawaian belum mampu mendorong peningkatan profesionalitas, kompetensi, dan remunerasi yang adil dan layak sesuai tanggungjawab dan beban kerja. Terabaikannya nilai-nilai etika dan budaya kerja dalam birokrasi melemahkan disiplin, etos, dan produktivitas kerja. Berbagai perencanaan dan program pembangunan juga tidak akan terlaksana dengan baik tanpa disertai tata kelola pemerintahan yang baik (good governance). Prinsip tata kelola pemerintahan dengan baik seperti adanya transparansi, keterbukaan, responsifitas, akuntabilitas, keadilan, efektifitas, efisiensi dan partisipasi perlu terus dibudayakan. Penyelenggaraan sistem pemerintahan yang baik akan mendorong terciptanya kelembagaan dan kinerja aparatur yang sesuai dengan kebutuhan pelaksanaan tugas pokok dan fungsi masing-masing Perangkat

IV-22


Daerah. Langkah strategis yang bisa dilakukan guna menciptakan pemerintahan yang baik dan bersih antara lain : a. Penataan dan penyempurnaan kebijakan sistem dan prosedur pengawasan; b. Peningkatan sistem pengawasan internal dan pengendalian pelaksanaan kebijakan KDH; c. Pemberlakuan SPM dalam berbagai layanan publik; d. Peningkatan sarana dan prasarana aparatur negara; e. Peningkatan kapasitas sumber daya aparatur; f. Peningkatan disiplin Pegawai Negeri Sipil dengan cara meningkatkan pengetahuan para Pimpinan Perangkat Daerah, Unit Kerja Perangkat Daerah, Pengelola Kepegawaian dan Atasan Langsung dalam mengaplikasikan PP 53 Tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai Negeri Sipil; g. Penataan Pegawai Negeri Sipil; h. Peningkatan Kompetensi Pegawai Negeri Sipil melalui penyelenggaraan diklat, wokshop dan seminar; i. Peningkatan Kesejahteraan bagi Pegawai Negeri Sipil. 10. Revitalisasi Sektor Pertanian, Pariwisata, Koperasi dan UMKM a. Sektor pertanian menjadi salah salah satu potensi ekonomi strategis yang dapat memberikan kesejahteraan bagi masyarakat Sumenep. Hal ini ditunjukkan dengan adanya kontribusi sektor pertanian, kehutanan dan perikanan terhadap PDRB pada tahun 2014 sebesar 20,56 %. Pertanian masih dominan dipilih oleh masyarakat sebagai salah satu sumber pemenuhan kebutuhan hidupnya. Berdasarkan Sensus pertanian yang dilakukan Badan Pusat Statistik Sumenep tahun 2014, diketahui bahwa 283.559 Jiwa (44,90%) masyarakat Kabupaten Sumenep bermata pencaharian di sektor pertanian. Upaya yang dapat dilakukan guna mengembangkan sektor pertanian adalah melalui peningkatan produksi dan produktivitas tanaman pangan dan holtikultura. Selain itu, juga senantiasa diupayakan diversifikasi komoditi pertanian serta revitalisasi pengolahan hasil pertanian dalam rangka meningkatkan nilai tambah dan daya saing hasil olahan produk pertanian. b. Sektor yang juga berpotensi meningkatkan pendapatan daerah adalah sektor pariwisata. Sebagai salah satu Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang No. 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan serta sebagai Kabupaten paling timur di Pulau Madura kaya akan budaya dan daerah wisata, maka Kabupaten Sumenep perlu mengembangkan pembangunan kepariwisataan yang dapat memberikan manfaat bagi masyarakat. Kegiatan pariwisata merupakan salah satu sektor nonmigas yang diharapkan dapat memberikan kontribusi yang cukup besar terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD), meningkatkan taraf hidup masyarakat dan memperluas kesempatan kerja.

IV-23


c. Keberadaan Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (KUMKM) juga menjadi penopang perekonomian daerah. Kelompok usaha ini menjadi katup pengaman pada saat bangsa ini dalam keadaan krisis ekonomi. Sektor UMKM merupakan wujud nyata ekonomi kerakyatan. KUMKM juga menjadi sektor penyerap tenaga kerja yang paling banyak sehingga berperan besar dalam mengatasi problem kemiskinan dan pengangguran. Keberadaan koperasi dan UMKM saat ini perlu terus dioptimalkan dan ditingkatkan kualitasnya sehingga berpengaruh besar terhadap masyarakat. Upaya pengembangan UMKM kedepan diarahkan untuk menjadikan para pelaku ekonomi (UMKM) lebih kuat dengan memiliki kemampuan usaha yang berbasis Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) dan berdaya saing. Adapun untuk mewujudkan misi pemerataan pembangunan dan berkeadilan, upaya pemberdayaan diarahkan kepada usaha skala mikro dan kecil, yaitu untuk meningkatkan pendapatan masyarakat yang berpendapatan rendah, khususnya, para pelaku ekonomi di kelompok usaha ini. Peningkatan kompetensi melalui perkuatan kewirausahaan dan produktivitas. Adapun untuk mewujudkan pemerataan pembangunan yang berkeadilan, akan ditempuh kebijakan meningkatkan kapasitas usaha dan keterampilan pengelola usaha serta sekaligus mendorong adanya kepastian, perlindungan, dan pembinaan usaha. Langkah strategis yang dapat ditempuh guna mengembangkan UMKM antara lain : a. Membangun kerjasama yang bersifat kemitraan dengan lembaga yang mempunyai perhatian khusus terhadap peningkatan Usaha Kecil Menengah yang berbasis kemandirian; b. Membangun kinerja profesional dan majemen modern terhadap pengelolaan usaha kecil menegah di Kabupaten Sumenep; c. Membangun perbaikan kualitas barang dan efisiensi, dan sesuai dengan selera masyarakat yang selalu dinamis; d. Membangun kerjasama dengan pihak bank dan bagaimana menyusun proposal dan membuat studi kelayakan untuk memperoleh pinjaman permodalan. Perkembangan koperasi di Kabupaten Sumenep walaupun secara kuantitatif mengalami peningkatan, tetapi secara kualitatif mengalami penurunan. Hal ini dapat dilihat dari jumlah koperasi pada Tahun 2014 sebanyak 1.297 koperasi dan meningkat menjadi 1.358 pada tahun 2015 koperasi atau naik sebesar 47%. Kalau kita lihat lebih lanjut, dapat kita ketahui bahwa jumlah koperasi tidak aktif meningkat dari 169 unit pada Tahun 2013 menjadi 438 unit pada tahun 2014 dan 440 unit pada tahun 2015. Berdasarkan data di atas, dapat kita interpresentasikan bahwa koperasi di Kabupaten Sumenep masih kurang dari aspek kelembagaan. Untuk itu, perlu dilakukan pembinaan manajemen koperasi diantaranya melalui bimbingan teknis pengurus koperasi. Selain itu perlu peningkatan pemahaman masyarakat sebagai anggota koperasi tentang pentingnya koperasi. Sebagai salah satu pilar penggerak

IV-24


perekonomian rakyat. 11. Pelestarian Budaya yang Berwawasan Kearifan Lokal Memasuki era globalisasi pengaruh budaya global banyak mewarnai pada kehidupan, sementara itu kebudayaan global tersebut tentunya tidak sesuai dengan nilai-nilai budaya kultur kita yang bernuansa kearifan lokal. Hal ini terjadi pada berbagai aspek baik aristek bangunan, adat istiadat, seni budaya maupun benda-benda bersejarah, sehingga tanpa kita sadari nilai-nilai budaya Kabupaten Sumenep yang berwawasan kearifan lokal menjadi terkikis. Kebudayaan terkait dengan persoalan karakter dan mental bangsa yang menentukan keberhasilan pembangunan. Berbagai bidang pembangunan membutuhkan peranan kebudayaan untuk mendukung suksesnya program-program yang akan dijalankan. Kebudayaan dari sisi peningkatan kesejahteraan lahir bisa dikembangkan dalam rangka mendukung pariwisata yang berujung pada dampak ekonomi kepada masyarakat. Selain itu pula dengan munculnya industri kreatif yang berbasis budaya lokal juga mendorong usaha kecil masyarakat untuk tumbuh dan berkembang. 12. Peningkatan Kualitas Peranan Pemuda Dan Prestasi Olahraga Dalam upaya meningkatkan pembangunan kepemudaan dan olahraga antara lain pemenuhan sarana prasarana bagi pemuda seperti gedung pemuda sebagai pusat eksplorasi potensi, sekretariat pemuda, jejaring informasi dan komunikasi, peningkatan pendidikan dan ketrampilan, daya tangkal, kepedulian pemuda terhadap masalah-masalah pembangunan, peningkatan akses dan kemitraan, serta penguatan lembaga pemuda untuk meningkatkan partisipasi pemuda dalam pembangunan daerah dan penyelenggaraan kompetisi olahraga yang berjenjang, pembibitan, pembinaan, pemanduan dan pemasyarakatan olahraga. 13. Penanganan Bencana dan Pengendalian Lingkungan Hidup Penanganan bencana dan pengendalian lingkungan hidup merupakan salah satu isu strategis yang perlu diperhatikan. Penanganan bencana alam yang dilaksanakan umumnya hanya sampai pada tanggap darurat, rekonstruksi dan rehabilitasi. Kegiatan mitigasi bencana yang bertujuan untuk mengurangi resiko bencana belum banyak dilakukan. Paradigma harus dirubah dari penanggulangan bencana menuju pengelolaan bencana. Perubahan menuju paradigma pengelolaan bencana tersebut setidaknya mencakup tiga aspek berikut ini; 1) penanganan bencana tidak lagi difokuskan pada aspek tanggap darurat saja, tetapi lebih pada keseluruhan manajemen resiko; 2) perlindungan masyarakat dari ancaman bencana oleh pemerintah merupakan wujud pemenuhan hak asasi rakyat dan bukan semata-mata kewajiban pemerintah; 3) penanganan bencana bukan lagi menjadi semata-mata

IV-25


tanggungjawab pemerintah tetapi menjadi urusan bersama (antara pemerintah dengan masyarakat). Terwujudnya optimalisasi pemanfaatan sumber daya alam ditujukan untuk kesejahteraan rakyat Kabupaten Sumenep dengan tetap menjaga kelestarian lingkungan hidup. Isu strategis pada urusan lingkungan hidup adalah terjadinya degradasi lingkungan, rendahnya kesadaran masyarakat dalam pengelolaan lingkungan hidup, dan dampak pemanasan global.

14. Pengendalian Penduduk dan Penyediaan Tenaga Kerja Pembangunan selama ini lebih mengedepankan pada pembangunan fisik, infrastruktur dan ekonomi, namun kurang memprioritaskan pada pembangunan kualitas manusia. Padahal pembangunan kualitas manusia merupakan investasi sosial dan sangat menentukan masa depan bangsa. Selain permasalahan di bidang pengendalian penduduk, masalah tenaga kerja juga menjadi isu strategis yang harus diperhatikan. Penyelenggaran sosialisasi tentang Keluarga Berencana (KB), pengadaan pelatihan dan keterampilan bagi masyarakat, penetapan UMK yang tepat serta perlindungan terhadap TKI menjadi langkah tepat untuk mengatasi masalah pengendalian penduduk dan tenaga kerja. 15. Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Pembangunan manusia ditujukan untuk meningkatkan kualitas sumberdaya manusia tanpa membedakan jenis kelamin (laki-laki dan perempuan). Sebagai sumberdaya insani, sebenarnya potensi yang dimiliki perempuan dan laki-laki seimbang. Namun demikian masih terdapat kesenjangan gender meskipun gapnya tidak terlalu besar. Isu strategis pada urusan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak adalah kurangnya partisipasi perempuan dalam pembangunan, terdapatnya tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak, tingginya pengaruh negatif media terhadap pembentukan kepribadian anak, dan lemahnya kelembagaan dan jaringan pengarusutamaan gender dan anak. Untuk meningkatkan kualitas hidup dan pelindungan perempuan dan anak, langkah kebijakan yang dilakukan adalah (1) meningkatkan kualitas hidup perempuan melalui aksi afirmasi, terutama dibidang pendidikan, kesehatan, hukum, ketenagakerjaan, sosial, politik, lingkungan hidup, dan ekonomi; (2) meningkatkan upaya pelindungan perempuan dan anak dari berbagai tindak kekerasan, eksploitasi dan diskriminasi, termasuk upaya pencegahan dan penanggulangannya; (3) mengembangkan dan menyempurnakan perangkat hukum dan kebijakan peningkatan kualitas hidup dan pelindungan perempuan di berbagai bidang pembangunan di tingkat nasional dan daerah; (4)

IV-26


melaksanakan komunikasi, informasi, dan edukasi (KIE) peningkatan kualitas hidup dan pelindungan perempuan dan anak di tingkat nasional dan daerah; dan (5) menyusun sistem pencatatan dan pelaporan, sistem penanganan dan penyelesaian kasus tindak kekerasan, eksploitasi dan diskriminasi terhadap perempuan dan anak. 16. Pembangunan yang Proporsional dalam Disparitas Wilayah Daratan dan Kepulauan

Rangka

Mengurangi

Ketersediaan dan kemajuan infrastruktur merupakan penunjang utama dalam pembangunan di Kabupaten Sumenep. Adanya peningkatan infrastruktur dapat mendukung kemajuan di bidang lainnya seperti pendidikan, kesehatan, ekonomi dan seluruh aksesibilitas kebutuhan masyarakat. Pemerataan pembangunan di Kabupaten Sumenep yang memiliki wilayah daratan dan kepulauan sangat dipengaruhi oleh ketersediaan infrastruktur yang memadai sehingga dengan adanya percepatan pembangunan di bidang infrastruktur dapat mengurangi kesenjangan diantara keduanya yang diikuti oleh pemerataan pembangunan di seluruh sektor. Beberapa hal yang diperhatikan dalam rangka pembangunan wilayah kepulauan yaitu penyediaan sarana dan prasarana transpotasi darat dan udara, peningkatan kuantitas dan kualitas jalan dan jembatan, perluasan cakupan wilayah yang dapat terjangkau irigasi, teknis, peningkatan ketersediaan drainase jalan dan lain-lain. 4.2.2 Isu Strategis Jawa Timur Terkait dengan upaya untuk mewujudkan perencanaan pembangunan daerah yang sistematis, terarah, terpadu, menyeluruh, dan tanggap terhadap perubahan, maka Pemerintah Provinsi Jawa Timur telah menetapkan Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2014 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) 2014-2019. Tujuan Inti Pembangunan Jawa Timur (Common Goals) dalam RPJMD Provinsi Jawa Timur Tahun 2014-2019 : 1. Menuju Pertumbuhan Ekonomi yang Inklusif 2. Peningkatan kemampuan dan daya saing Koperasi dan UMKM 3. Disparitas Wilayah 4. Infrastruktur 5. Pengangguran 6. Energi 7. Lingkungan Hidup 8. IPM 9. Ketahanan Pangan dan Pertanian 10. Kemiskinan 11. Kerjasama Daerah 12. Komunikasi dan Informatika 13. Penanggulangan Bencana

IV-27


4.2.3 Isu Strategis Nasional Isu-isu strategis yang berkembang seringkali muncul dikarenakan permasalahan yang terjadi sebelumnya. Jika mengacu pada peraturan dan teori perencanaan pembangunan yang mengungkapkan bahwa keberhasilan pembangunan daerah menjadi keberhasilan pembangunan nasional juga, maka isu strategis nasional tentu juga memiliki pengaruh terhadap kondisi di daerah. Berikut ini terdapat beberapa isu nasional yang memiliki dampak terhadap Kabupaten Sumenep, yaitu : 1. Prioritas Pembangunan Nasional dalam RPJMN: 1) Reformasi birokrasi dan tata kelola; 2) Pendidikan; 3) Kesehatan; 4) Penanggulangan kemiskinan; 5) Ketahanan pangan; 6) Infrastruktur; 7) Iklim investasi dan usaha; 8) Energi; 9) Lingkungan hidup dan Bencana; 10) Daerah tertinggal, terdepan, terluar, dan paska konflik; 11) Kebudayaan, kreativitas, dan inovasi teknologi. 2. NAWA CITA 1) Menghadirkan kembali negara untuk melindungi segenap bangsa dan memberikan rasa aman pada seluruh warga negara; 2) Membuat pemerintah tidak absen dengan membangun tata kelola pemerintahan yang bersih, efektif, demokratis, dan terpercaya; 3) Membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daaerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan; 4) Menolak negara lemah dengan melakukan reformasi sistem dan penegakan hukum yang bebas korupsi, bermartabat dan terpercaya; 5) Meningkatkan kualitas hidup manusia Indonesia; 6) Meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar internasional; 7) Mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik; 8) Melakukan revolusi karakter bangsa; 9) Memperteguh kebhinekaan dan memperkuat restorasi sosial Indonesia. 4.2.4 Isu Strategis Internasional a. Sustainable Development Goals (SDGs) SDG merupakan kelanjutan dari apa yang sudah dibangun pada MDGs (Millenium Development Goals). Tujuan Pembangunan Millenium, yang mulai dijalankan pada September 2000 dan berakhir

IV-28


di Tahun 2015. Adapun target MDGs adalah tercapainya kesejahteraan rakyat dan pembangunan masyarakat pada 2015 yang merupakan tantangan utama dalam pembangunan di seluruh dunia yang terurai dalam Deklarasi Milenium. SDGs memiliki 5 pondasi yaitu manusia, planet, kesejahteraan, perdamaian, dan kemitraan yang ingin mencapai tiga tujuan mulia di Tahun 2030 berupa mengakhiri kemiskinan, mencapai kesetaraan dan mengatasi perubahan iklim. Untuk mencapai tiga tujuan mulia tersebut, disusunlah 17 Tujuan Global sebagai berikut ini: 1) tanpa kemiskinan, tujuan akhir adalah menghilangkan kemiskinan dalam bentuk apapun pada Tahun 2030; 2) Tanpa kelaparan, tidak ada lagi kelaparan dan upaya ketahanan sudah terbentuk; 3) Kesehatan yang baik dan kesejahteraan, Menjamin kehidupan yang sehat serta mendorongkesejahteraan hidup untuk seluruh masyarakat di segala umur; 4) Pendidikan Berkualitas, menjamin pemerataan pendidikan yang berkualitas dan meningkatkan kesempatan belajar untuk semua orang, menjamin pendidikan inklusif dan berkeadilan; 5) Kesetaraan gender, mencapai kesetaraan gender dan memberdayakan kaum ibu dan perempuan; 6) Air bersih dan Sanitasi, menjamin ketersediaan air bersih dan sanitasi yang berkelanjutan; 7) Energi bersih dan terjangkau, menjamin akses terhadap energi yang terjangkau, berkelanjutan dan modern; 8) Pertumbuhan ekonomi dan pekerjaan yang layak, mendukung perkembangan ekonomi yang berkelanjtuan dan inklusif, lapangan kerja yang penuh dan produktif; 9) Industri, inovasi dan infrastruktur dengan upaya membangun infrastruktur yang berkualitas, mendorong peningkatan industri yang inklusif dan berkelanjutan serta mendorong teknologi; 10) Mengurangi kesenjangan; 11) Membangun kota-kota serta pemukiman yang inklusif, berkualitas, aman, berketahanan dan berkelanjutan; 12) Menjamin keberlangsungan konsumsi dan pola produksi; 13) Bertindak cepat untuk memerangi perubahan iklim dan dampaknya; 14) Melestarikan dan menjaga keberlangsungan laut dan kehidupan sumber daya laut; 15) Melindungi, mengembalikan dan meningkatkan keberlangsungan pemakaian ekosistem darat, mengelola hutan secara berkelanjutan; 16) Institusi peradilan yang kuat dan kedamaian; dan 17) Memperkuat implementasi dan menghidupkan kembali kemitraan global untuk pembangunan yang berkelanjutan. b. Pemberlakuan ASEAN Economic Comunity (AEC) Tahun 2015 : â&#x20AC;&#x153;Menciptakan ASEAN sebagai sebuah pasar tunggal dan kesatuan basis produksi, dimana terjadi free flow atas barang, jasa,

IV-29


faktor produksi, investasi dan modal serta penghapusan tarif bagi perdagangan antar negara ASEANâ&#x20AC;?.

IV-30


BAB V VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN 5.1.

Visi

RPJMD Kabupaten Sumenep 2016-2021 merupakan tahap ketiga dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) 2005-2025 yaitu mendorong perkembangan usaha kerakyatan yang makin mandiri dan meningkatkan kesejahteraan rakyat, mengurangi kesenjangan atau disparitas antara wilayah kepulauan dan wilayah daratan yang sudah maju, dan berbagai fasilitas layanan publik yang ada di Kabupaten Sumenep juga diharapkan dapat berjalan dengan baik karena didukung kinerja aparat pemerintahan yang bersih, kreatif, inovatif, disiplin, dan akuntabel. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional dan Peraturan Pemerintah Nomor 8 tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah, Visi adalah rumusan umum mengenai keadaan yang diinginkan pada akhir periode perencanaan. Dengan adanya visi, maka segala sumber daya dapat digunakan secara terarah, guna mewujudkan kondisi akhir yang dicita-citakan melalui serangkaian tahapan kegiatan. Oleh karena itu, visi pembangunan mempunyai berbagai fungsi diantaranya: a. sebagai arah bagi semua kebijakan pembangunan; b. sebagai tujuan dan sasaran akhir yang hendak dicapai oleh kebijakan pembangunan; c. sebagai acuan dalam penyusunan program dan anggaran pembangunan dan; d. sebagai sarana untuk melakukan pengawasan dan evaluasi terhadap semua kebijakan pembangunan. Penentuan visi pembangunan dengan misi dan strategi pencapaiannya amatlah penting, agar proses pembangunan dapat dilaksanakan dengan arah dan kebijakan yang jelas. Oleh karena itu, untuk menjawab permasalahan dan isu strategis daerah ke depan maka Visi pembangunan Kabupaten Sumenep yang ingin diwujudkan pada periode 2016-2021 adalah “SUPER MANTAP” Yaitu “Sumenep Makin Sejahtera dengan Pemerintahan Mandiri, Agamis, Nasionalis, Transparan, Adil dan Profesional” Di dalam visi tersebut terdapat 7 makna kata kunci yaitu : Sumenep Makin Sejahtera, Pemerintahan yang Mandiri, Agamis, Nasionalis, Transparan, Adil dan Profesional.

V-1


1. Sumenep Makin Sejahtera di sini memiliki dua makna. Pertama, Sumenep sebagai sebuah wilayah mempunyai potensi sumber daya (resources) alam yang melimpah dan kaya khazanah kebudayaan. Apabila SDA yang melimpah seperti migas, pertanian, kelautan, perkebunan dan sektor industri (home industry lainnya dapat dikelola dengan baik dan dimaksimalkan niscaya akan berdampak pada peningkatan kesejahteraan (daya beli) masyarakat Sumenep. Kesejahteraan ditandai dengan semakin meningkatnya kualitas hidup yang layak, tercukupinya kebutuhan dasar pokok manusia yang meliputi pangan, papan, sandang, kesehatan, pendidikan dan lapangan kerja, yang didukung oleh infrastruktur sosial budaya ekonomi yang memadai. Bagi masyarakat Kabupaten Sumenep, persoalan kesejahteraan ini sangat penting, karena jumlah penduduk miskin berkurang, tetapi trend terjadinya proses pendalaman dan tekanan kemiskinan cenderung meningkat. Untuk itu, dengan didukung kekayaan sumber daya alam yang terkelola dengan baik, dan ditambah lagi dengan dukungan infrastruktur yang memadai, itu semua niscaya akan dapat dijadikan modal untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan daya saing ekonomi, baik di tingkat regional, nasional maupun di tingkat global seiring diberlakukannya kebijakan perdagangan bebas: MEA dan AFTA. Kedua, Sumenep sebagai sebuah entitas kultural memiliki kekayaan dan keragaman budaya/tradisi yang memiliki muatan nilai-nilai teologis (ke-Tuhanan), kemanusiaan dan sejuta makna (meaning) lainnya yang langsung maupun tidak langsung akan berimplikasi positif dalam membangun peradaban manusia Madura khususnya masyarakat Kabupaten Sumenep, seperti nilai toleransi, gotong royong, kuatnya ikatan persaudaraan di tengah hantaman glamourisme dan pengaruh global. Intinya, keragaman budaya Madura dapat dijadikan modal penguatan ikatan dan kohesi sosial masyarakat Madura dalam menghadapi intervensi budaya maupun perkembangan perubahan masyarakat yang makin kontraktual, konsumtif dan permisif. 2. Pemerintahan yang Mandiri adalah konsep yang berangkat dari suatu keyakinan bahwa masyarakat Sumenep yang didukung stakeholders pada dasarnya mempunyai kemampuan dan potensi swakarsa untuk mengatur dan mengurus proses pembangunan Daerah di Kabupaten Sumenep. Kemandirian di sini bukan berarti tidak menjalin kerjasama dengan pihak lain, namun pengertian kemandirian di sini difokuskan kepada proses pembangunan berdasar prakarsa/usul/inovasi Masyarakat Sumenep dan direalisasikan oleh Masyarakat dan Pemerintah Daerah Sumenep sendiri. Mandiri adalah kondisi yang tidak tergantung pada pihak lain, tidak tersubordinasi, dan berkembang atas potensi swakarsa untuk menolong dirinya sendiri (self-help).

V-2


3. Agamis di sini dalam pengertian bahwa semua proses dan output pembangunan di Kabupaten Sumenep tidak semata-mata dikembangkan untuk tujuan meraih kesejahteraan ekonomi, namun harus diimbangi dengan pendekatan spiritual (Agama) untuk membentuk masyarakat Sumenep ber-akhlaqul karimah. Dengan kata lain apabila nilai – nilai luhur agama dijadikan modal/spirit dalam berkehidupan masyarakat dan pengelolaan pemerintahan, maka di Kabupaten Sumenep akan tercipta masyarakat yang memiliki nilai moral yang kuat, dan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa. 4. Nasionalis adalah kesadaran dan sikap politik yang tidak mengedepankan ego kewilayahan dan jati diri masyarakat yang sempit, melainkan sebuah sikap politik yang menyadari sepenuhnya bahwa masyarakat dan Pemerintah Daerah Kabupaten Sumenep adalah bagian dari wilayah Provinsi Jawa Timur, dan merupakan bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). 5. Transparan atau keterbukaan untuk umum sebagai salah satu unsur penting dalam mewujudkan pemerintahan yang bersih (good governance). Good Governance di sini dimaknai sebagai pengejawantahan nilai-nilai luhur dalam mengarahkan warga negara (citizen) kepada masyarakat dan pemerintahan yang berkeadaban melalui wujud pemerintahan yang bersih dan berwibawa. Upaya pemerintahan yang bersih adalah sikap di mana para pemegang kekuasaan dan masyarakat diatur oleh suatu sistem kehidupan politik dan hukum yang demokratis, transparan, dan akuntabel. Dalam praktiknya pemerintahan yang bersih (clean government) adalah model pemerintahan yang efektif, efisien, jujur, transparan dan bertanggungjawab (accountable), yang selalu mampu memberikan pelayanan prima kepada Masyarakat. Transparansi mutlak diwujudkan sejak proses pembangunan, pelaksanaan, monitoring, evaluasi dan refleksi, sehingga dengan transparansi tersebut semua proses pembangunan hingga output yang dihasilkan dapat dipertanggungjawabkan oleh semua pihak. 6. Adil adalah ikhtiar politik pembangunan di Sumenep untuk meminimalisir ‘ketimpangan’ distribusi pembangunan antara daratan dan Kepulauan. Keadilan di sini tidaklah bersifat kuantitatif fifty-fifty, namun pola distribusi hasil-hasil pembangunan dikembangkan secara proporsional berdasar kebutuhan (need assesment) masyarakat, sehingga dengan pola keseimbangan dan keadilan pembangunan, maka antara masyarakat daratan dan kepulauan akan sama-sama dapat merasakan ‘manis’nya pembangunan untuk kesejahteraan masyarakat Sumenep. 7. Profesional bahwa semua proses dan pelaksanaan pembangunan Sumenep dilakukan secara profesional yang mengarah kepada kemampuan skill dan sesuai dengan keahlian masing-masing pihak. Penegasan ini penting agar pelaksanaan pembangunan lebih terarah, fokus dan tepat sasaran sesuai dengan perencanaan. Profesional di

V-3


sini tidaklah berarti mendatangkan â&#x20AC;&#x2DC;orang luarâ&#x20AC;&#x2122; (baca; asing) sebagai aktor pembangunan, namun dalam proses pelaksanaannya harus dimaksimalkan peran aktif atau partisipasi masyarakat Sumenep sendiri yang memang mempunyai kapasitas dan pengalaman dalam pengelolaan pembangunan secara swakarsa dan swadaya. 5.2.

Misi

Berdasarkan Undang â&#x20AC;&#x201C; undang No. 25 tahun 2004, misi adalah upaya yang akan dilaksanakan untuk mewujudkan visi. Untuk mewujudkan Visi Pembangunan SUPER MANTAP seperti dimaksud di atas telah dirumuskan Misi Prioritas Pembangunan yang akan dilaksanakan dalam kurun waktu lima tahun ke depan agar tujuan pembangunan dapat tercapai. Secara garis besar Misi Prioritas Pembangunan Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 adalah sebagai berikut: 1. Misi Pertama, Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) Melalui Pendidikan, Kesehatan dan Pengentasan Kemiskinan. Sumber Daya Manusia merupakan subjek utama dalam pembangunan sehingga Sumber Daya Manusia yang cerdas, sehat dan produktif menjadi penentu keberhasilan pembangunan. Dengan SDM yang berkualitas, Kabupaten Sumenep akan melahirkan generasi unggul yang mampu meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran serta mampu bersaing di tingkat regional, nasional bahkan di Internasional. Peningkatan kualitas SDM tersebut dilakukan melalui upaya pemerataan dan perluasan akses pendidikan, peningkatan derajat kesehatan masyarakat serta peningkatan kualitas dan produktivitas tenaga kerja dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Keberhasilan Pendidikan dapat dilihat dari peningkatan angka Rata-Rata Lama Sekolah, Angka Melek Huruf dan peningkatan angka IPM. Sedangkan peningkatan kualitas kesehatan ditunjukkan dengan peningkatan Angka Harapan Hidup masyarakat dan kepuasan masyarakat terhadap pelayanan kesehatan. Upaya pengentasan kemiskinan juga menjadi langkah strategis dalam rangka meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia melalui pemberdayaan masyarakat. Peningkatan kesejahteraan tersebut dapat dilihat dari peningkatan daya beli masyarakat dan penurunan angka kemiskinan. 2. Misi Kedua, Mempercepat Pembangunan Infrastruktur Wilayah Kepulauan dan Daratan yang Didukung Pengelolaan SDA serta Lingkungan. Ketersediaan dan kemajuan infrastruktur merupakan penunjang utama dalam pembangunan di Kabupaten Sumenep. Adanya peningkatan infrastruktur dapat mendukung kemajuan di bidang lainnya seperti pendidikan, kesehatan, ekonomi dan seluruh aksesibilitas kebutuhan masyarakat. Pemerataan pembangunan di Kabupaten Sumenep yang memiliki wilayah daratan dan kepulauan sangat dipengaruhi oleh ketersediaan infrastruktur yang memadai sehingga dengan adanya percepatan pembangunan di bidang

V-4


infrastruktur dapat mengurangi kesenjangan diantara keduanya yang diikuti oleh pemerataan pembangunan di seluruh sektor. Peningkatan infrastruktur tersebut juga harus berwawasan lingkungan dengan didukung oleh pengelolaan Sumber Daya Alam secara tepat. 3. Misi Ketiga, Meningkatkan Kemandirian Perekonomian Pedesaan dan Perkotaan dengan Memperhatikan Potensi Ekonomi Lokal yang Unggul Berdaya Saing Tinggi. Kemandirian ekonomi merupakan kemampuan nyata pemerintah dan masyarakat untuk mengatur dan mengelola sumber daya daerahnya sendiri melalui prakarsa, inovasi, dan aspirasi masyarakat serta direalisasikan sendiri oleh masyarakat Sumenep dalam rangka meningkatkan kemakmuran. Beragamnya potensi ekonomi lokal di Kabupaten Sumenep yang memiliki nilai jual dan berdaya saing tinggi menjadi modal dasar dalam mewujudkan perekonomian Kabupaten Sumenep yang mandiri. Peningkatan kemandirian perekonomian tersebut dapat dilakukan melalui berbagai upaya penguatan ekonomi kerakyatan, peningkatan kapasitas dan perluasan sektor usaha bagi pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), berbagai pelatihan bagi wirausaha muda, peningkatan daya tarik investasi, dan pemanfaatan teknologi dalam rangka meningkatkan kualitas dan kuantitas hasil produksi di sektor pertanian, industri dan perdagangan serta optimalisasi pariwisata daerah yang mempunyai potensi untuk dikembangkan, melalui pemberdayaan masyarakat pada wilayah-wilayah dengan potensi yang berbeda, sehingga dapat memberikan dukungan terhadap pertumbuhan ekonomi lokal yang pada muaranya diharapkan mampu memberi dukungan pada kesejahteraan masyarakat. 4. Misi Keempat, Meningkatkan Kultur dan Tata Kelola Pemerintahan yang Profesional dan Akuntabel. Tata Pemerintahan yang baik (good governance) adalah tata pemerintahan yang bersih, tertib dan akuntabel serta menerapkan prinsip keterbukaan, akuntabilitas, efektif, efisien, menjunjung tinggi supremasi hukum, demokratisasi, profesionalisme dan membuka partisipasi masyarakat. Pelaksanaan prinsip-prinsip ini ditujukan untuk menjamin kelancaran, keserasian, dan keterpaduan tugas serta fungsi penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. Untuk mewujudkan Pemerintahan yang baik memerlukan proses dan komitmen serta sinergi dari seluruh stakeholder baik dari aparatur pemerintah, sektor swasta dan masyarakat secara proporsional dan bertanggungjawab. Setiap aparatur pemerintah harus dapat melaksanakan peran dan fungsinya sesuai dengan kapasitas yang dimiliki disertai kesempatan yang luas untuk meningkatkan kualitas dan kompetensinya. Di samping itu, pemenuhan hak masyarakat terhadap informasi publik menjadi bagian dari upaya transparansi dan peningkatan pelayanan publik melalui pengembangan sistem informasi dan komunikasi secara terpadu sehingga pelaksanaan roda pemerintahan dapat berjalan secara profesional, bersih dan akuntabel yang didukung kompetensi

V-5


SDM yang handal. Keberhasilan Pemerintahan yang baik dapat ditunjukkan oleh tidak adanya tindak pidana KKN (Korupsi, Kolusi dan Nepotisme), keberhasilan penegakan hukum dan perundangundangan, ketersediaan informasi publik, peningkatan indeks kepuasan pelayanan masyarakat, dan peningkatan kinerja birokrasi. 5. Misi Kelima, Meningkatkan Tata Kelola Kehidupan Masyarakat Aman dan Kondusif Melalui Partisipasi Masyarakat serta Stakeholder Dalam Proses Pembangunan. Kondisi aman dan tertib merupakan harapan masyarakat Kabupaten Sumenep yang ditandai oleh tidak adanya tindakan kriminalitas, terciptanya kondisi masyarakat yang kondusif dan terlaksananya kebebasan demokrasi yang bertanggung jawab. Keterlibatan masyarakat dalam pembangunan juga dapat menciptakan stabilitas sosial sehingga kelangsungan hidup yang aman dan damai dapat terwujud. Upaya yang dapat dilakukan antara lain, meningkatkan peran serta masyarakat dan seluruh stakeholder melalui pelaksanaan Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang), mencukupi ketersediaan petugas perlindungan masyarakat (LinMas), dan menyelesaikan serta mengurangi konflik sosial yang terjadi dalam rangka menciptakan ketentraman dan ketertiban masyarakat. 6. Misi Keenam, Meningkatkan dan mengembangkan nilai-nilai keagamaan, budaya serta nasionalisme yang didukung kearifan lokal dalam kehidupan masyarakat. Kabupaten Sumenep merupakan Kabupaten yang kaya kebudayaan dan nilai-nilai agamis. Hal itulah yang menjadikan Kabupaten Sumenep memiliki banyak adat istiadat dan kearifan lokal. Nilai-nilai kearifan budaya lokal merupakan sebuah potensi pariwisata yang dapat menarik wisatawan baik lokal dan manca negara. Disamping itu, masyarakat Sumenep juga hidup berdampingan dengan latar belakang agama yang berbedabeda. Sikap toleransi antar umat beragama yang senantiasa terjaga dalam kehidupan bermasyarakat harus terus dikembangkan agar semangat persatuan dan kesatuan menjadi pilar penyangga yang kokoh menuju Kabupaten Sumenep yang maju dan sejahtera. Pemuda sebagai generasi penerus bangsa juga memiliki peran dan fungsi strategis dalam akselerasi pembangunan dengan berperan aktif sebagai kekuatan moral, kontrol sosial, dan agen perubahan dalam segala aspek pembangunan nasional. Oleh karena itu, upaya untuk meningkatkan kualitas pemuda harus terus dilakukan salah satunya melalui pemberdayaan potensi kepeloporan pemuda dan olahraga. 5.3.

Tujuan dan Sasaran

Tujuan adalah pernyataan-pernyataan tentang hal-hal yang perlu dilakukan untuk mencapai visi, melaksanakan misi dengan menjawab isu strategis daerah dan permasalahan pembangunan daerah. Dalam mewujudkan visi Kabupaten Sumenep 2016-2021 melalui pelaksanaan

V-6


misi yang telah ditetapkan tersebut di atas, maka perlu adanya kerangka yang jelas pada setiap misi menyangkut tujuan dan sasaran yang akan dicapai. Tujuan dan sasaran pada setiap misi akan memberikan arahan bagi pelaksanaan setiap urusan pemerintahan daerah baik urusan wajib maupun urusan pilihan dalam mendukung pelaksanaan misi dimaksud. Adapun tujuan yang ingin dicapai pada masing-masing misi diuraikan sebagai berikut : 1. Tujuan dari misi 1 adalah : a. Meningkatkan pemerataan pendidikan dan perluasan akses pendidikan serta layanan kesehatan masyarakat; b. Meningkatkan kualitas dan produktivitas tenaga kerja, sebagai bentuk upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat dalam rangka pengentasan kemiskinan; 2. Tujuan dari misi 2 adalah : a. Meningkatkan penyediaan infrastruktur dan jaringan transportasi di daratan dan wilayah kepulauan sebagai bentuk upaya menurunkan disparitas ketersediaan infrastruktur antar wilayah; b. Meningkatkan efektifitas pengelolaan SDA dan lingkungan hidup berkelanjutan; 3. Tujuan dari misi 3 adalah : a. Meningkatkan kegiatan ekonomi, kualitas kelembagaan UMKM Koperasi dan pengembangan wisata daerah serta meningkatkan kinerja penanaman modal/investasi daerah, industri perdagangan; b. Meningkatkan produktivitas sektor pertanian untuk mendukung ketahanan pangan daerah; 4. Tujuan dari misi 4 adalah : a. Meningkatkan peran serta masyarakat dan stakeholder dalam perencanaan pembangunan; b. Meningkatkan kualitas pelayanan publik; c. Mewujudkan kultur dan tata pemerintahan yang tertib dan akuntabel; 5. Tujuan dari misi 5 adalah : a. Meningkatkan kualitas nilai-nilai kehidupan beragama dan kerukunan antar umat beragama dalam rangka menjaga stabilitas sosial dan perlindungan masyarakat; 6. Tujuan dari misi 6 adalah : a. Meningkatkan penguatan kearifan lokal dalam kehidupan bermasyarakat melalui pemberdayaan seni, budaya, pemuda dan olahraga; Tujuan pembangunan di atas kemudian perlu dijelaskan ke dalam sasaran pembangunan. Sasaran adalah hasil yang diharapkan dari suatu tujuan yang diformulasikan secara terukur, spesifik, mudah dicapai, dan rasional untuk dapat dilaksanakan dalam jangka waktu 5 (lima) tahun ke

V-7


depan. Adapun Keterkaitan antara Tujuan dan Sasaran pelaksanaan masing-masing misi diuraikan dalam tabel 5.1.

pada

V-8


Tabel 5.1 Keterkaitan Visi, Misi, Tujuan, Sasaran Pembangunan Jangka Menengah Kabupaten Sumenep 2016-2021 MISI Misi 1: Meningkatkan kualitas sumber daya manusia melalui pendidikan, kesehatan dan pengentasan kemiskinan

TUJUAN 1.

Meningkatkan pemerataan pendidikan dan perluasan akses pendidikan serta layanan kesehatan masyarakat

INDIKATOR TUJUAN 1.

Indeks Pembangunan Manusia (IPM)

SASARAN 1.

Meningkatnya pendidikan sekolah yang ditamatkan dan mutu kecukupan tenaga pendidikan

1. IPM Pendidikan 2. Angka Melek Huruf > 15 tahun s.d 55 tahun 3. Persentase jumlah sekolah terakreditasi

2.

Meningkatnya minat baca masyarakat utamanya pelajar Meningkatnya status/ derajat kesehatan masyarakat bagi masyarakat Sumenep

1. Jumlah kunjungan perpustakaan 2. IKM layanan perpustakaan

Meningkatnya akseptor Keluarga Berencana dan pelayanan kesehatan reproduksi Meningkatnya perluasan lapangan kerja dan kesempatan berusaha

1. Rasio KB aktif 2. Persentase Angka pertumbuhan penduduk

3.

4.

2.

Meningkatkan kualitas dan produktivitas tenaga kerja, sebagai bentuk upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat dalam rangka pengentasan kemiskinan

2. Persentase Tingkat Pengangguran Terbuka

INDIKATOR SASARAN

1.

1. Angka Harapan Hidup 2. Persentase Individu/Jiwa yang memiliki asuransi kesehatan (JKN) 3. Persentase jumlah puskesmas terakreditasi

1. Persentase partisipasi angkatan kerja 2. Persentase Penurunan perkara perselisihan hubungan industrial yang masuk kepengadilan hubungan industrial 3. Persentase Pencari Kerja yang ditempatkan 4. Jumlah pekerja/buruh yang menjadi peserta program BPJS Ketenaga Kerjaan

V-9


MISI

TUJUAN

INDIKATOR TUJUAN 3. Persentase Angka Kemiskinan

SASARAN 2.

Penanganan penyandang masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) Terwujudnya pemberdayaan dan pembangunan yang responsif terhadap gender

1. Jumlah PMKS yang ditangani 2. Persentase PMKS yang ditangani (pemberdayaan PMKS)

1.

Meningkatnya pemenuhan kebutuhan infrastruktur jalan/jembatan, dan irigasi

1. Persentase infrastruktur dalam kondisi baik: - Jalan - Jembatan - irigasi

2.

Meningkatnya sarana dan prasarana transportasi

3.

Meningkatnya kualitas lingkungan pemukiman/ perumahan secara memadai

1. Persentase korban kecelakaan lalu lintas 2. Persentase kecukupan angkutan umum yang layak 1. Indeks Kota Layak Huni - Persentase rumah tinggal bersanitasi - Persentase jumlah rumah tangga yang terlayani fasilitas air bersih - Persentase rumah layak huni - Persentase Lingkungan pemukiman kumuh - Persentase Cakupan Pelayanan Kebersihan dan Persampahan di 3 Kecamatan (Kec. Kota,Kalianget dan Batuan) 2. Persentase tersedianya luasan RTH publik

3

Misi 2: Mempercepat pembangunan infrastruktur wilayah kepulauan dan daratan yang didukung pengelolaan Sumber Daya Alam serta lingkungan yang berkelanjutan

1.

Meningkatkan penyediaan infrastruktur dan jaringan transportasi di daratan dan wilayah kepulauan sebagai bentuk upaya menurunkan disparitas ketersediaan infrastruktur antar wilayah

1. Indeks GINI (GINI Ratio)

INDIKATOR SASARAN

1. Persentase pengaduan kasus KDRT dan anak 2. Persentase kasus KDRT dan anak terselesaikan

V-10


MISI

TUJUAN 2.

Meningkatkan efektifitas pengelolaan SDA dan lingkungan hidup berkelanjutan

INDIKATOR TUJUAN 2. Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

SASARAN 1.

2.

Misi 3: Meningkatkan kemandirian perekonomian pedesaaan dan perkotaan dengan memberdayakan potensi ekonomi lokal yang unggul berdaya saing tinggi

1.

Meningkatkan kegiatan ekonomi, kualitas kelembagaan UMKM Koperasi dan pengembangan wisata daerah serta meningkatkan kinerja penanaman modal/investasi daerah, industri perdagangan

1. % Pertumbuhan ekonomi 2. PDRB per kapita

1. 2.

Meningkatnya pengetahuan, kesadaran dan peran serta semua pihak di dalam pengelolaan SDA dan Lingkungan Meningkatnya kualitas SDA dan lingkungan hidup

1. 2. 3. 4.

Meningkatnya daya saing sektor Koperasi dan UMKM Meningkatnya kunjungan wisata, yang didukung peningkatan jumlah sarana dan prasarana wisata

1. Persentase Koperasi sehat 2. Persentase pertumbuhan UMKM

3.

4.

INDIKATOR SASARAN

Meningkatnya jumlah investor berskala regional dan nasional (PMDN/PMA) Meningkatnya kinerja sektor Industri dan Perdagangan, dan pengembangan/ revitalisasi pasar

Indeks kualitas air sungai Indeks kualitas udara Indeks Tutupan Lahan Jumlah Industri/perusahan/ badan usaha yang melaksanakan Dokumen Lingkungan (SPPL/UKL-UPL/AMDAL) 1. Rasio elektrifikasi 2. Persentase pemanfaatan sumber daya alam terbarukan

1. Persentase kontribusi sektor pariwisata terhadap PAD 2. Persentase jumlah kunjungan wisatawan 1. Jumlah nilai investasi penanaman modal 2. Jumlah investor 1. Persentase kontribusi industri terhadap PDRB 2. Persentase kontribusi perdagangan terhadap PDRB

V-11


MISI

TUJUAN 2.

Meningkatkan produktivitas sektor pertanian untuk mendukung ketahanan pangan daerah

INDIKATOR TUJUAN 1. Persentase Nilai Pola Pangan Harapan (PPH)

SASARAN 1.

Meningkatnya nilai tambah, hasil dan daya saing produk pertanian (tanaman pangan, peternakan, kehutanan dan perkebunan)

1. Jumlah produksi tanaman pangan 2. Jumlah produktivitas tanaman pangan 3. Persentase jumlah produksi hasil ternak 4. Jumlah produksi hasil perkebunan (ton) 5. Persentase Jumlah luas rehabilitasi hutan dan lahan kritis

2.

Meningkatnya manfaat ekonomi melalui pemanfaatan sumber daya laut yang berkelanjutan Meningkatnya Ketahanan Pangan Daerah

1. Jumlah hasil perikanan tangkap dan budidaya 2. Persentase Jumlah Pertumbuhan Tingkat konsumsi ikan

1.

Meningkatnya Perencanaan daerah berbasis kepentingan masyarakat

1. Persentase usulan desa dan kecamatan yang terakomodir di dokumen perencanaan

2.

Meningkatnya kualitas perencanaan, penganggaran, pengendalian program dan kegiatan pembangunan

1. Persentase keselarasan antar dokumen perencanaan

3.

Misi 4: Meningkatkan kultur dan tata kelola pemerintahan yang profesional dan akuntabel

1.

Meningkatkan peran serta masyarakat dan stakeholder dalam perencanaan pembangunan

1. Persentase Peran Serta Masyarakat Dalam Perencanaan Pembangunan Daerah

INDIKATOR SASARAN

1. Persentase kualitas gizi pangan daerah 2. Persentase daerah rawan gizi

V-12


MISI

TUJUAN

INDIKATOR TUJUAN

SASARAN 3.

2

Meningkatkan kualitas pelayanan publik

2. Indeks Kepuasan Masyarakat (IKM / SKM) terhadap Layanan Publik Daerah

Terwujudnya tata kelola pemerintahan desa yang baik Meningkatnya sistem komunikasi, informasi dan media massa

1. Jumlah desa sejahtera 2. Persentase desa yang tertib administrasi 1. Jumlah Pengunjung terhadap website instansi pemerintah daerah

Meningkatnya Tertib administrasi kependudukan dan kualitas layanan kependudukan Terwujudnya disiplin tata kelola pemerintahan yang baik dan tersedianya aparatur yang memadai , kompeten, bersih dan akuntabel

1. Persentase penerbitan KTP penduduk usia 17 tahun ke atas/ telah menikah memiliki E-KTP

2.

Meningkatnya pelayanan fungsi legislatif

1. Jumlah Risalah rapat/sidang Paripurna DPRD yang dihasilkan 2. Jumlah naskah produk hukum Daerah

3.

Optimalisasi kapasitas dan kemandirian fiskal daerah yang transparan, akuntabel dan auditabel

1. Persentase pertumbuhan PAD 2. Persentase luas aset tanah Pemda yang bersertifikat 3. Persentase Belanja modal terhadap

1.

2.

3

Mewujudkan kultur dan tata pemerintahan yang tertib dan akuntabel

3. Nilai Opini BPK

INDIKATOR SASARAN

1.

1. Persentase penempatan ASN yang sesuai dengan kompetensi 2. Persentase jumlah aparatur sesuai dengan kebutuhan dalam Susunan Organisasi dan Tata Kerja (SOTK) Pemerintah Kabupaten Sumenep 3. Persentase jumlah pelanggaran disiplin ASN 4. Nilai rangking LPPD se-Jawa Timur 5. Nilai rangking Sakip se-Jawa Timur

V-13


MISI

MISI 5: Meningkatkan tata kelola kehidupan masyarakat aman dan kondusif melalui partisipasi masyarakat serta stakeholder dalam proses pembangunan

TUJUAN

1.

INDIKATOR TUJUAN

Meningkatkan kualitas 1. nilai-nilai kehidupan beragama dan kerukunan antar umat beragama dalam rangka menjaga stabilitas sosial dan perlindungan masyarakat

% jumlah konflik

SASARAN

1.

2

Misi 6: Meningkatkan nilai-nilai keagamaan dan budaya serta nasionalisme yang didukung kearifan lokal dalam kehidupan bermasyarakat

1.

Meningkatkan penguatan kearifan lokal dalam kehidupan bermasyarakat melalui pemberdayaan seni, budaya, pemuda dan olahraga

1. Persentase apresiasi seni dan budaya Sumenep (%)

1.

2.

Meningkatnya toleransi dan komunikasi antar umat beragama sebagai pengejawantahan dari Kesadaran Nilai-nilai Nasionalisme dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara Meningkatnya stabilitas sosial dan perlindungan masyarakat (terwujudnya kondisi masyarakat yang kondusif) Menguatnya/ terpeliharanya seni dan budaya lokal dalam kehidupan bermasyarakat di Kabupaten Sumenep Meningkatnya kualitas peranan pemuda dan prestasi olahraga di Kabupaten Sumenep

INDIKATOR SASARAN total belanja 4. Persentase tindak lanjut terhadap temuan BPK 5. Persentase tindak lanjut terhadap temuan APIP 1. Persentase penanganan kasus konflik sosial dan keagamaan 2. Jumlah demo besifat sosial

1. 2. 3. 4. 5.

Angka Kriminalitas Persentase Penegakan Perda Persentase Pelanggaran Perda Jumlah Korban Bencana Jumlah korban Bencana yang tertangani

1. Jumlah kesenian lokal yang dikembangkan

1. Persentase jumlah pemuda yang dibina sehingga berprestasi 2. Persentase jumlah prestasi atlet cabang olahraga berprestasi

V-14


5.4.

Program Unggulan Bupati dan Sumenep Periode 2016-2021

Wakil

Bupati

Kabupaten

RPJMD Kabupaten Sumenep 2016-2021 merupakan dokumen strategis yang mengimplementasikan program unggulan yang disampaikan Bupati dan Wakil Bupati Sumenep. Program unggulan tersebut merupakan substansi dari visi-misi bupati dan wakil bupati terpilih yang telah mengacu pada Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Sumenep Tahun 2005-2025. Program unggulan Bupati dan Wakil Bupati Sumenep yang tercantum dalam RPJMD Kabupaten Sumenep 2016-2021 akan menjadi pedoman pembangunan selama 5 (lima) tahun yang kemudian dituangkan dalam Rencana Strategis (Renstra) Perangkat Daerah dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD). Sehingga implementasi dari program unggulan Bupati dan Wakil Bupati Sumenep dapat dilaksanakan secara terukur dan sistematis sesuai peraturan perundangudangan yang berlaku. Maka dari itu, tercatat 9 (sembilan) program unggulan Bupati dan Wakil Bupati Sumenep yaitu: 1) Mencetak 5000 wirausaha muda, 2) Optimalisasi pelayanan kesehatan gratis, 3) Peningkatan kualitas pendidikan, 4) Peningkatan pemberdayaan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS), 5) Peningkatan dan percepatan pembangunan infrastruktur wilayah kepulauan dan daratan, 6) Optimalisasi dan revitalisasi pasar tradisional, 7) Peningkatan pengarusutamaan gender serta perlindungan perempuan dan anak, 8) Mewujudkan kota berseri dan desa sejahtera, 9) Peningkatan profesionalitas dan inovasi birokrasi. Dari masing-masing 9 (sembilan) program unggulan tersebut terdapat target kesuksesannya (indikator) yang secara jelas dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel. 5.2 Program Unggulan Bupati dan Wakil Bupati Sumenep Periode 2016-2021 NO

Program Unggulan

Indikator Kinerja Program

1

Mencetak 5000 wirausaha muda

1. Terciptanya 5000 wirausaha muda selama 5 tahun 2. Wirausaha muda yang dimaksud adalah usia 16 â&#x20AC;&#x201C; 35 tahun 3. Adanya lembaga inkubator yang mengacu pada ketentuan dan perundang- undangan yang berlaku sebagai acuan bagi seluruh SKPD terkait dan lembaga kemitraan lainnya dalam pelaksanaan gerakan 5000 wirausaha muda 4. Jenis wirausaha berbasis Sumber Daya Alam (SDA) yang ada dan disertai dengan bussines plan

2

Optimalisasi pelayanan kesehatan gratis

1. Desa Siaga aktif (Percepatan Masyarakat desa peduli) 2. Proyeksi setiap kecamatan 3 â&#x20AC;&#x201C; 7 desa unggulan. 3. Membangun tujuh unit gawat darurat (UGD) di daratan dan tiga unit di kepulauan. 4. Rawat Inap 24 jam di Puskesmas

V-15


NO

Program Unggulan

3

Peningkatan kualitas pendidikan

4

Peningkatan pemberdayaan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS)

5

Peningkatan dan percepatan pembangunan infrastruktur wilayah kepulauan dan daratan

6

Optimalisasi dan revitalisasi pasar tradisional

7

Peningkatan pengarusutamaan gender serta perlindungan perempuan dan

Indikator Kinerja Program 5. SPM Melalui Kepala Desa, tidak ada retribusi bagi yang melahirkan dan rawat jalan (menunjukkan KTP) 6. Akreditasi Puskesmas, terpenuhinya standar pelayanan kesehatan 7. Optimalisasi Pelayanan Kesehatan Gratis melalui JAMKESDA berupa pengadaaan mobil sehat tiap desa siaga aktif. 1. Pengembangan pendidikan berbasis pesantren 2. Peningkatan kompetensi guru dan pengembangan guru 3. Peningkatan mutu dan relevansi pembelajaran dalam pelestarian kebudayaan, pengembangan bahasa, penguatan soft skill dan pembentukan karakter 4. Program holistic PAUD Holistik 5. SMK berbasis maritim dan atau potensi daerah sumenep yang lainnya 6. Pemenuhan kebutuhan dan optimalisasi Guru Tidak Tetap (GTT) di kepulauan dengan insentif kesejahteraan 7. Penanganan khusus terhadap siswa, guru dan penyelenggara pendidikan yang berprestasi 1. Asistensi bagi 6000 orang lanjut usia terlantar yaitu berpa bantuan biaya hidup 2. Bedah Rumah bagi Rumah tidak layak huni (RTLH) 3. Bantuan Peralatan bagi pedagang kaki lima (PKL) dan pedagang kelilig 4. Penguatan sektor ekonomi melalui pelatihan keterampilan dan subsidi produktif PMKS 5. Adanya Rumah rehabilitasi PMKS 1. Peningkatan jalan dan pembangunan jalan Lingkungan Kawasan 2. Mempercepat pembangunan pelabuhan dan dermaga di kepulauan 3. Pemenuhan saluran irigasi dan Penyediaan air bersih di daerah kering 4. Pengembangan Wisata Kepulauan 5. Pembangunan bidang kelistrikan 6. Peningkatan sarana dan prasarana transportasi kepulauan 7. Pembangunan jaringan telekomunikasi pedesaan 8. Pemenuhan kualitas lingkungan pemukiman atau perumahan secara memadai 1. Peningkatan sarana dan prasarana pasar tradisional 2. Optimalisasi pengelolaan pasar tradisional 3. Penguatan sistem manajemen pasar beserta sumber daya manusia yang terlibat didalamnya 1. Implementasi pengarusutamaan gender dalam segala aspek pembangunan dari aspek perencanaan, pelaksanaan, monev dan aspek manfaat 2. Meningkatkan sistem perlindungan bagi perempuan dan anak terhadap tindak pelecehan dan kekerasan

V-16


NO 8

9

Program Unggulan anak Mewujudkan kota berseri dan desa sejahtera

Peningkatan profesionalitas dan inovasi birokrasi

Indikator Kinerja Program 3. Kota sumenep layak anak 1. Penataan kota berkarakter budaya lokal yang mencerminkan sumenep sebagai etalase peradaban Nusantara (Indonesia) 2. Pemenuhan RTH dan Penataan dan penertiban transportasi kota 3. Kota bebas banjir dan tidak kumuh 4. Pembangunan saluran drainase dan pembangunan jalan lingkungan kawasan 5. Pembangunan Trotoar 6. Penataan dan penertiban PKL 7. Ketersediaan sentra-sentra kuliner, souvenir, dan produk unggulan sumenep 8. Peningkatan produksi dan Produktifitas 9. Reward desa terbaik setiap tahun 10. Pemberdayaan pelaku ekonomi dan aparatur desa 1. Optimalisasi pelayanan administrasi terpadu kecamatan (PATEN) dengan Konsep on call 24 jam 2. Smart City untuk kecamatan Kota Sumenep (pilot project) 3. Penerapan Kartu Smart Choice Super mantap pada pelayanan kesehaatan di RSUD dr. MOH. Anwar Sumenep yang terintegrasi antara sistem di RSUD dengan BPJS Kesehatan, Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil serta Dinas Kesehatan 4. Peningkatan kapasitas dan akuntabilitas kinerja aparatur birokrasi 5. Tata kelola pemerintahan berbasis e-government

Program Unggulan Bupati dan Wakil Bupati Sumenep di atas, merupakan langkah positif pembangunan 5 (lima) tahun yang akan bermanfaat untuk masyarakat Kabupaten Sumenep, sehingga cita-cita Bangun Desa, Nata Kota benar-benar bisa direalisasikan. Namun, yang perlu ditekankan, bahwa program unggulan Bupati dan Wakil Bupati Sumenep juga memiliki kecenderungan bersifat politis, sehingga dalam implementasinya mungkin sulit untuk diterapkan manakala disandingkan dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku, dan teknis praktis. Terhadap kesulitan dan atau kendala implementasinya perlu dilakukan penyesuaian. Upaya untuk mengimplementasikan program unggulan Bupati dan Wakil Bupati Sumenep terpilih dilakukan dengan mengidentifikasi berdasarkan jenis belanja, apakah merupakan komponen belanja langsung, atau belanja tidak langsung. Selanjutnya apabila berdasarkan jenis komponen belanja, maka perlu diidentifikasi skala cakupannya, apakah merupakan sasaran, program, atau kegiatan, yang dalam praktiknya tentu akan dilakukan oleh Perangkat Daerah terkait, yang secara khusus diakomodir dalam Renstra Perangkat Daerah.

V-17


Sebagai catatan, dengan telah diakomodirnya program unggulan Bupati dan Wakil Bupati terpilih dalam RPJMD Kabupaten Sumenep 2016-2021, maka program unggulan dimaksud selanjutnya harus terimplementasi dalam kegiatan di Perangkat Daerah, dan oleh karenanya selain sumber pembiayaannya berasal dari APBD, juga dapat didanai oleh APBD Provinsi, APBN maupun sumber pembiayaan dari masyarakat, baik dalam bentuk dana, material maupun SDM dan teknologi, sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010. Peran serta masyarakat dalam pembangunan merupakan bentuk kolaborasi yang menjadi model pendekatan pembangunan dalam RPJMD Kabupaten Sumenep 2016-2021.

V-18


BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Untuk mencapai tujuan dan sasaran yang telah dirumuskan, maka dibutuhkan strategi dan arah kebijakan yang jelas dan terarah, sehingga visi dan misi pembangunan Kabupaten Sumenep dapat terwujud. Strategi dan arah kebijakan yang disusun dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah 2016-2021 ini merupakan penjabaran Rencana Pembangunan Jangka Panjang 2005-2025 yang merupakan satu kesatuan perencanaan yang tidak dapat dipisahkan (tidak parsial), sehingga berkesinambungan dan berkelanjutan dari tahun ke tahun. Strategi dan arah kebijakan merupakan rumusan perencanaan komprehensif bagaimana Pemerintah Kabupaten Sumenep mencapai tujuan dan sasaran RPJMD dengan efektif dan efisien. Strategi juga digunakan sebagai sarana melakukan transformasi, reformasi, dan perbaikan kinerja birokrasi. Strategi merupakan langkah-langkah berisikan program-program indikatif untuk mewujudkan visi dan misi. Segala sesuatu yang secara langsung dimaksudkan mewujudkan tujuan dan sasaran RPJMD dianggap strategis. Rumusan strategi berupa pernyataan yang menjelaskan bagaimana tujuan dan sasaran akan dicapai, diperjelas dengan serangkaian arah kebijakan. Rumusan strategi harus menunjukkan keinginan kuat bagaimana Pemerintah Kabupaten Sumenep menciptakan nilai tambah bagi stakeholder pembangunan. Untuk mengetahui seberapa jauh strategis menciptakan nilai tambah diperlukan parameter utama, sehingga dapat dikenali indikasi keberhasilan atau kegagalan suatu strategi sekaligus menciptakan budaya â&#x20AC;&#x153;berpikir strategikâ&#x20AC;? untuk menjamin bahwa transformasi menuju pengelolaan keuangan yang lebih baik, transparan, akuntabel dan berkomitmen terhadap kinerja, oleh sebab itu strategi harus dikendalikan dan dievaluasi. Pemahaman strategis dan berpikir strategik timbul sebagai konsekuensi logis arsitektur perencanaan pembangunan daerah yang dipisahkan menjadi dua, yaitu : 1. Perencanaan Strategik yaitu perencanaan pembangunan daerah yang menekankan pada pencapaian Visi dan Misi pembangunan daerah, sekaligus menerjemahkan Visi dan Misi Bupati dan Wakil Bupati ke dalam rencana kerja yang dapat diaplikasikan. 2. Perencanaan Operasional yaitu perencanaan yang menekankan pada pencapaian kinerja layanan pada tiap urusan.

VI-1


6.1.

Strategi dan Arah Kebijakan

Visi dan Misi yang telah dirumuskan dan dijelaskan tujuan serta sasarannya perlu dipertegas dengan bagaimana upaya atau cara untuk mencapai tujuan dan sasaran misi tersebut melalui arah kebijakan dan strategi pembangunan daerah yang akan dilaksanakan selama lima tahun (2016-2021). 6.1.1. Misi Pertama, Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia melalui Pendidikan, Kesehatan dan Pengentasan Kemiskinan 1. Urusan Pendidikan melalui strategi peningkatan aksesibilitas, integritas dan kualitas pendidikan dengan arah kebijakan : (1) melanjutkan upaya untuk memenuhi hak seluruh penduduk mendapatkan layanan pendidikan dasar berkualitas (Wajar Dikdas 9 Tahun); (2) Peningkatan Integritas dan kualitas hasil pendidikan; (3) meningkatkan jumlah sekolah yang terakreditasi. 2. Urusan Perpustakaan melalu strategi meningkatkan sarana dan prasarana perpustakaan dengan arah kebijakan (1) Optimalisasi fungsi perpustakaan untuk mendukung upaya mencerdaskan masyarakat utamanya kalangan pemuda dan pelajar, serta (2) Optimalisasi layanan perpustakaan daerah maupun perpustakaan keliling. 3. Urusan Kesehatan melalui strategi meningkatkan upaya kesehatan masyarakat melalui peningkatan layanan kesehatan yang berkualitas dengan arah kebijakan (1) Meningkatnya kualitas kesehatan masyarakat; (2) Meningkatnya mutu dan cakupan jaminan kesehatan; (3) Meningkatnya mutu layanan kesehatan masyarakat. 4. Urusan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana melalui strategi penguatan akseptor KB dengan arah kebijakan (1) Peningkatan jumlah Akseptor KB; (2) Menurunnya persentase laju pertumbuhan penduduk. 5. Urusan Ketenagakerjaan melalui strategi Pertama, Peningkatan akses serta peluang kesempatan kerja dan berusaha dengan arah kebijakan (1) Memperluas akses informasi dan peluang kerja; (2) Menciptakan iklim berusaha yang kondusif; strategi Kedua yaitu Peningkatan kesejahteraan tenaga kerja dengan arah kebijakan Meningkatkan jaminan kesejahteraan sosial tenaga kerja. 6. Urusan Sosial melalui strategi Penurunan Jumlah PMKS dengan arah kebijakan meningkatkan pelayanan dasar PMKS bagi masyarakat kurang mampu. 7. Urusan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak melalui strategi, Peningkatan kesetaraan, keadilan gender dan Pemenuhan Hak Anak dengan arah kebijakan : Meningkatkan akses dan kualitas hidup, perlindungan, pencegahan tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak.

VI-2


6.1.2. Misi Kedua, Mempercepat Pembangunan Infrastruktur Wilayah Kepulauan dan Daratan yang didukung Pengelolaan Sumber Daya Alam serta Lingkungan yang Berkelanjutan 1. Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang melalui strategi pertama, meningkatkan pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur pekerjaan umum pada wilayah daratan dan kepulauan dengan arah kebijakan meningkatkan kualitas dan kuantitas jalan dan jembatan pada wilayah daratan dan kepulauan; strategi kedua yaitu meningkatkan luasan dan kualitas Ruang Terbuka Hijau (RTH) dengan arah kebijakan : Meningkatkan ketersediaan ruang terbuka hijau; 2. Urusan Perhubungan melalui strategi meningkatkan ketersediaan kelengkapan fasilitas perhubungan dengan arah kebijakan (1) Pemenuhan fasilitas kelengkapan perhubungan; (2) Meningkatkan kelayakan sarana dan prasarana pelayanan angkutan umum; 3. Urusan Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman melalui strategi meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pemukiman dengan arah kebijakan meningkatkan ketersediaan sarana dan prasarana pemukiman perkotaan dan pedesaan untuk mendukung lingkungan sehat dan nyaman; 4. Urusan Lingkungan Hidup melalui strategi pertama, meningkatkan kesadaran masyarakat pentingnya lingkungan hidup dengan arah kebijakan peningkatan pengelolaan dan perlindungan lingkungan hidup oleh segenap masyarakat; strategi kedua, pelestarian lingkungan hidup secara berkelanjutan dengan arah kebijakan meningkatkan ketersedian akan kebutuhan listrik di daerah daratan dan kepulauan dengan tetap memperhatikan pemanfaatan sumber energi terbarukan. 6.1.3. Misi Ketiga, Meningkatkan Kemandirian Perekonomian Pedesaaan dan Perkotaan dengan Memberdayakan Potensi Ekonomi Lokal yang Unggul Berdaya Saing Tinggi 1. Urusan Koperasi dan UKM, melalui strategi meningkatkan akses dan iklim usaha UMKM dan reaktivasi peran koperasi sejalan dengan pengembangan dunia usaha dengan arah kebijakan penguatan ekonomi kerakyatan melalui peningkatan kompetensi dan daya saing usaha koperasi dan UMKM; 2. Urusan Pariwisata, melalui strategi mengembangkan dan mempromosikan pariwisata unggulan dengan arah kebijakan mengembangkan dan mempromosikan potensi pariwisata daerah; 3. Urusan Penanaman Modal, melalui strategi mengembangkan iklim yang kondusif bagi investasi dan pelaku usaha ekonomi baru dengan arah kebijakan menciptakan iklim investasi yang kondusif; 4. Urusan Perindustrian dan Perdagangan, melalui strategi mengoptimalkan kapasitas industri dan perdagangan yang ada serta mengembangkan potensi usaha baru dengan arah kebijakan (1) Mengembangkan sektor industri kecil, menengah dan kreatif; (2)

VI-3


Peningkatan jumlah dan kualitas pasar tradisional (pasar tradisional sehat); 5. Urusan Pertanian, melalui strategi Mengembangkan ekonomi berbasis pertanian unggulan (tanaman pangan, peternakan, kehutanan dan perkebunan) dengan arah kebijakan (1) Penguatan Produksi dan produktivitas komoditi sektor pertanian dalam mendorong tumbuh kembangnya usaha berbasis pertanian; (2) Pengembangan dan pelestarian hutan rakyat dan pengelolaan lahan kritis; 6. Urusan Kelautan dan Perikanan, melalui strategi mengembangkan ekonomi berbasis perikanan dan kelautan dengan arah kebijakan penguatan dan menumbuh kembangkan usaha perikanan dan kelautan serta budidaya perikanan darat; 7. Urusan Pangan, melalui strategi mencukupi kebutuhan pangan daerah dengan gizi yang memadai dengan arah kebijakan peningkatan ketersediaan pangan dan perbaikan kualitas konsumsi pangan dan gizi masyarakat. 6.1.4. Misi Keempat, Meningkatkan Kultur dan Pemerintahan yang Profesional dan Akuntabel

Tata

Kelola

1. Urusan Perencanaan, melalui strategi pertama mewujudkan pelaksanaan perencanaan pembangunan secara sistematis dan terpadu berbasis kepentingan rakyat dengan arah kebijakan meningkatkan kapasitas perencanaan yang bersifat bottom up; strategi kedua yaitu revitalisasi fungsi perencanaan, penganggaran dan pengendalian dalam penyelenggaraan pemerintahan dengan arah kebijakan meningkatkan koordinasi, integrasi serta sinkronisasi perencanaan pembangunan lintas sektor; dan strategi ketiga yaitu peningkatan kinerja aparat pemerintahan desa dan pemberdayaan masyarakat desa melalui pengembangan ekonomi desa dengan arah kebijakan Penguatan kelembagaan dan administrasi pemerintahan desa; 2. Urusan Komunikasi dan Informatika, melalui strategi mengembangkan sistem informasi dan komunikasi secara terpadu untuk mendukung informasi layanan publik dengan arah kebijakan mengembangkan sistem informasi dan komunikasi berbasis pada pengembangan Teknologi Informasi; 3. Urusan Administrasi Kependudukan dan Pencatatan Sipil, melalui strategi meningkatkan pelayanan administrasi kependudukan dengan arah kebijakan meningkatnya tertib administrasi kependudukan; 4. Urusan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan, melalui strategi pertama Pembangunan birokrasi modern sesuai Kebijakan ASN dengan arah kebijakan Membangun dan mengembangkan sistem prosedur dan tata kerja birokrasi sesuai ASN. Strategi kedua yaitu memperluas kesempatan aparatur dalam meningkatkan kualitas dan kapasitasnya yang merupakan bagian dari pelaksanaan reformasi

VI-4


birokrasi dengan arah kebijakan meningkatkan kualitas dan kapasitas sumber daya aparatur. Strategi Ketiga, Pengelolaan sumber-sumber keuangan dan asset daerah secara efektif dan efisien berbasis budaya pemerintahan yang transparan, akuntabel dan auditabel dengan arah kebijakan (1) Meningkatkan pendapatan asli daerah serta Peningkatan kualitas ketatalaksanaan dan pengembangan sistem pengelolaan keuangan dan asset daerah; (2) Meningkatkan kompetensi pengawasan dan pengendalian pelaksanaan pembangunan. 6.1.5. Misi Kelima, Meningkatkan Tata Kelola Kehidupan Masyarakat Aman dan Kondusif Melalui Partisipasi Masyarakat serta Stakeholder dalam Proses Pembangunan 1. Urusan Ketenteraman Ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat, melalui strategi pertama yaitu terciptanya kerukunan hidup beragama dan bermasyarakat melalui arah kebijakan : (1) Peningkatan peran dan fungsi lembaga keagamaan dalam menghindari konflik dalam kehidupan masyarakat, (2) Meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap politik dan hukum; strategi kedua adalah meningkatkan peran serta masyarakat dalam mewujudkan suasana kondusif dengan arah kebijakan (1) Meningkatkan partisipasi masyarakat terhadap keamanan lingkungan dan pelaksanaan Peraturan Daerah ; 2. Urusan Penanggulangan Bencana melalui strategi meningkatkan penanggulangan bencana daerah dengan arah kebijakan meningkatkan penanganan dan pengendalian bencana daerah. 6.1.6. Misi Keenam, Meningkatkan Nilai-nilai Keagamaan dan Budaya serta Nasionalisme yang Didukung Kearifan Lokal dalam Kehidupan Bermasyarakat 1. Urusan Kebudayaan, melalui strategi peningkatan potensi seni dan budaya daerah dengan arah kebijakan pengembangan seni dan pelestarian budaya daerah. 2. Urusan Pemuda dan Olahraga, melalui strategi pemberdayaan potensi kepeloporan dan kewirausahaan pemuda, dan pengembangan olahraga dengan arah kebijakan pembinaan pemuda dan olahraga melalui organisasi kepemudaan dan karang taruna.

VI-5


Tabel 6.1 Strategi dan Arah Kebijakan Kabupaten Sumenep 2016-2021

Visi

: Sumenep Makin Sejahtera dengan Pemerintahan yang Mandiri, Agamis, Nasionalis, Transparan, Adil dan Profesional

Misi I

: Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia Melalui Pendidikan, Kesehatan dan Pengentasan Kemiskinan Tujuan

1.

Meningkatkan pemerataan pendidikan dan perluasan akses pendidikan serta layanan kesehatan masyarakat

Sasaran 1. Meningkatnya pendidikan sekolah yang ditamatkan dan mutu kecukupan tenaga pendidikan

Strategi 1. Peningkatan aksesibilitas, integritas dan kualitas pendidikan

1.

2. 2

2

Meningkatnya minat baca masyarakat utamanya pelajar

Peningkatan jumlah dan kualitas tenaga pendidikan 1. meningkatkan sarana dan prasarana perpustakaan

1. 1.

2.

Arah Kebijakan Pernyataan 2016 2017 Melanjutkan upaya untuk memenuhi hak seluruh penduduk mendapatkan √ √ layanan pendidikan dasar berkualitas (Wajar Dikdas 9 Tahun) Peningkatan Integritas dan √ √ kualitas hasil pendidikan Meningkatkan jumlah sekolah yang terakreditasi Optimalisasi fungsi perpustakaan untuk mendukung upaya mencerdaskan masyarakat utamanya kalangan pemuda dan pelajar Optimalisasi layanan perpustakaan daerah maupun perpustakaan keliling

2018

2019

2020

2021

VI-6


Tujuan 3

Sasaran

Strategi

Meningkatnya status/ derajat kesehatan masyarakat bagi masyarakat Sumenep

1. Meningkatkan upaya kesehatan masyarakat melalui peningkatan layanan kesehatan yang berkualitas

1.

2. 3. 4

Meningkatnya akseptor Keluarga Berencana dan pelayanan kesehatan reproduksi

1. Penguatan Akseptor KB

1.

2. 2

Meningkatkan kualitas dan produktivitas tenaga kerja, sebagai bentuk upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat dalam rangka pengentasan kemiskinan

1. Meningkatnya perluasan lapangan kerja dan kesempatan berusaha

1. Peningkatan akses serta peluang kesempatan kerja dan berusaha

1. 2.

2 2. Penanganan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS)

Peningkatan kesejahteraan tenaga kerja

1. Penurunan Jumlah PMKS

1. 1.

Pernyataan Meningkatnya kualitas kesehatan masyarakat

Arah Kebijakan 2016 2017

Meningkatnya mutu dan cakupan jaminan kesehatan Meningkatnya mutu layanan kesehatan masyarakat Peningkatan jumlah akseptor KB Menurunnya persentase laju pertumbuhan penduduk Memperluas akses informasi dan peluang kerja Menciptakan iklim berusaha yang kondusif Meningkatkan jaminan kesejahteraan sosial tenaga kerja Meningkatkan pelayanan dasar PMKS bagi masyarakat kurang mampu

2018

2019

2020

2021

√ √

√ √

VI-7


Tujuan

Misi II 1.

Sasaran

Strategi

3. Terwujudnya pemberdayaan dan pembangunan yang responsif terhadap gender

1. Peningkatan kesetaraan,keadilan gender dan Pemenuhan Hak Anak

1.

Pernyataan Meningkatkan akses dan kualitas hidup, perlindungan, pencegahan tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak

Arah Kebijakan 2016 2017

2018

2019

2020

2021

Mempercepat Pembangunan Infrastruktur Wilayah Kepulauan dan Daratan yang Didukung Pengelolaan Sumber Daya Alam serta Lingkungan yang : Berkelanjutan

Meningkatkan penyediaan infrastruktur dan jaringan transportasi di daratan dan wilayah kepulauan sebagai bentuk upaya menurunkan disparitas ketersediaan infrastruktur antar wilayah

1. Meningkatnya pemenuhan kebutuhan infrastruktur jalan/jembatan,dan Irigasi

2. Meningkatnya sarana dan prasarana transportasi

3

Meningkatnya kualitas lingkungan pemukiman/perumahan secara memadai

1. Meningkatkan pembangunan dan pemeliharaan Infrastruktur Pekerjaan Umum pada wilayah Daratan dan Kepulauan 1. Meningkatkan ketersediaan kelengkapan fasilitas perhubungan

1.

Meningkatkan kualitas dan kuantitas jalan dan jembatan pada wilayah daratan dan kepulauan

1.

Pemenuhan fasilitas kelengkapan perhubungan

2.

Meningkatkan Kelayakan sarana dan prasarana pelayanan angkutan umum Meningkatkan ketersediaan sarana dan prasarana pemukiman perkotaan dan pedesaan untuk mendukung lingkungan sehat dan nyaman Meningkatan ketersediaan ruang terbuka hijau

1. Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pemukiman

1.

2. Meningkatkan luasan dan kualitas Ruang Terbuka Hijau (RTH)

1.

VI-8


Tujuan 2.

Meningkatkan efektifitas pengelolaan SDA dan lingkungan hidup berkelanjutan

Misi III 1.

Sasaran 1. Meningkatnya pengetahuan, kesadaran dan peran serta semua pihak di dalam pengelolaan SDA dan Lingkungan 2. Meningkatnya kualitas SDA dan lingkungan hidup

Strategi 1. Meningkatkan kesadaran masyarakat pentingnya lingkungan hidup

1.

1. Pelestarian Lingkungan Hidup secara Berkelanjutan

1.

Arah Kebijakan Pernyataan 2016 2017 Peningkatan pengelolaan dan perlindungan lingkungan hidup oleh segenap masyarakat √ √

Meningkatkan ketersedian akan kebutuhan listrik di daerah daratan dan kepulauan dengan tetap memperhatikan pemanfaatan sumber energi terbarukan

2018

2019

2020

2021

: Meningkatkan kemandirian perekonomian pedesaaan dan perkotaan dengan memberdayakan potensi ekonomi lokal yang unggul berdaya saing tinggi

Meningkatkan kegiatan ekonomi, kualitas kelembagaan UMKM, Koperasi dan pengembangan wisata daerah serta meningkatkan kinerja penanaman modal/investasi daerah, industri perdagangan

1. Meningkatnya daya saing sektor Koperasi dan UMKM 2. Meningkatnya kunjungan wisata, yang didukung peningkatan jumlah sarana dan prasarana wisata 3 Meningkatnya jumlah investor berskala regional dan nasional (PMDN/PMA) 4 Meningkatnya kinerja sektor Industri dan Perdagangan, dan

1. Meningkatkan akses dan iklim usaha UMKM dan reaktivasi peran koperasi sejalan dengan pengembangan dunia usaha 1. Mengembangkan dan mempromosikan pariwisata unggulan

1.

1. Mengembangkan iklim yang kondusif bagi investasi dan pelaku usaha ekonomi baru 1. Mengoptimalkan kapasitas industri dan perdagangan yang ada serta

1.

Menciptakan iklim investasi yang kondusif

1.

Mengembangkan sektor industri kecil, menengah dan kreatif

1.

Penguatan ekonomi kerakyatan melalui peningkatan kompetensi dan daya saing usaha koperasi dan UMKM Mengembangkan dan mempromosikan potensi pariwisata daerah

VI-9


Tujuan

Sasaran

Strategi

pengembangan/ revitalisasi pasar 2.

Meningkatkan produktivitas sektor pertanian untuk mendukung ketahanan pangan daerah

1. Meningkatnya nilai tambah, hasil dan daya saing produk pertanian (tanaman pangan, peternakan, kehutanan dan perkebunan)

mengembangkan potensi usaha baru

2

1. Mengembangkan ekonomi berbasis pertanian unggulan (tanaman pangan, peternakan, kehutanan dan perkebunan)

1.

2 2. Meningkatnya manfaat ekonomi melalui pemanfaatan sumber daya laut yang berkelanjutan 3. Meningkatnya Ketahanan Pangan Daerah

1

1

Mengembangkan ekonomi berbasis perikanan dan kelautan

1.

Mencukupi kebutuhan pangan daerah dengan gizi yang memadai

1.

Pernyataan Peningkatan jumlah dan kualitas pasar tradisional (pasar tradisional sehat) Penguatan Produksi dan produktivitas komoditi sektor pertanian dalam mendorong tumbuh kembangnya usaha berbasis pertanian

Arah Kebijakan 2016 2017

Pengembangan dan Pelestarian hutan rakyat dan pengelolaan lahan kritis Penguatan dan menumbuh kembangkan usaha perikanan dan kelautan serta budidaya perikanan darat Peningkatan ketersediaan pangan dan perbaikan kualitas konsumsi pangan dan gizi masyarakat

2018

2019

2020

2021

Misi IV : Meningkatkan kultur dan tata kelola pemerintahan yang profesional dan akuntabel 1.

Meningkatkan peran serta masyarakat dan stakeholder dalam perencanaan pembangunan

1. Meningkatnya perencanaan daerah berbasis kepentingan masyarakat 2. Meningkatnya kualitas perencanaan, penganggaran, pengendalian program dan

1. Mewujudkan pelaksanaan perencanaan pembangunan secara sistematis dan terpadu berbasis kepentingan rakyat 1. Revitalisasi fungsi perencanaan, penganggaran dan pengendalian dalam

1.

1.

Meningkatkan kapasitas perencanaan yang bersifat bottom up

Meningkatkan koordinasi, integrasi serta sinkronisasi perencanaan pembangunan lintas sektor

VI-10


Tujuan

3

2.

3

Meningkatkan kualitas pelayanan publik

Mewujudkan kultur dan tata pemerintahan yang tertib dan akuntabel

Sasaran

Strategi

kegiatan pembangunan

penyelenggaraan pemerintahan 1 Peningkatan kinerja aparat pemerintahan desa dan pemberdayaan masyarakat desa melalui pengembangan ekonomi desa. 1. Mengembangkan sistem informasi dan komunikasi secara terpadu untuk mendukung informasi layanan publik 1. Meningkatkan pelayanan administrasi kependudukan

Terwujudnya tata kelola pemerintahan desa yang baik

1. Meningkatnya sistem komunikasi, informasi dan media massa 2. Meningkatnya Tertib administrasi kependudukan dan kualitas layanan kependudukan 1. Meningkatnya disiplin tata kelola pemerintahan yang baik dan tersedianya aparatur yang memadai, kompeten, bersih dan akuntabel. 2. Meningkatnya pelayanan fungsi legislatif

Pernyataan

1.

1.

1.

1. Pembangunan birokrasi modern sesuai Kebijakan ASN

1.

1. Memperluas kesempatan aparatur dalam meningkatkan kualitas dan kapasitasnya yang merupakan bagian dari pelaksanaan reformasi birokrasi

1.

Arah Kebijakan 2016 2017

Penguatan kelembagaan dan administrasi pemerintahan desa Mengembangkan sistem informasi dan komunikasi berbasis pada pengembangan Teknologi Informasi Meningkatnya tertib administrasi kependudukan

Membangun dan mengembangkan sistem prosedur dan tata kerja birokrasi sesuai ASN Meningkatkan kualitas dan kapasitas sumber daya aparatur

2018

2019

2020

2021

VI-11


Tujuan

Sasaran 3. Optimalisasi kapasitas dan kemandirian fiskal daerah yang transparan, akuntabel dan auditabel .

Strategi 1. Pengelolaan sumber-sumber keuangan dan asset daerah secara efektif dan efisien berbasis budaya pemerintahan yang transparan, akuntabel dan auditabel

1.

2

Misi V 1.

Arah Kebijakan Pernyataan 2016 2017 Meningkatkan pendapatan asli daerah serta peningkatan kualitas ketatalaksanaan dan pengembangan sistem √ √ pengelolaan keuangan dan asset daerah Meningkatkan kompetensi pengawasan dan pengendalian pelaksanaan pembangunan

2018

2019

2020

2021

: Meningkatkan tata kelola kehidupan masyarakat aman dan kondusif melalui partisipasi masyarakat serta stakeholder dalam proses pembangunan

Meningkatkan kualitas nilai-nilai kehidupan beragama dan kerukunan antar umat beragama dalam rangka menjaga stabilitas sosial dan perlindungan masyarakat

1. Meningkatnya toleransi dan komunikasi antar umat beragama sebagai pengejawantahan dari Kesadaran Nilai-nilai Nasionalisme dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara

1. Terciptanya kerukunan hidup beragama dan bermasyarakat

1.

2.

2. Meningkatnya stabilitas sosial dan perlindungan masyarakat (terwujudnya kondisi masyarakat yang kondusif)

1. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam mewujudkan suasana kondusif

1.

Peningkatan peran dan fungsi lembaga keagamaan dalam menghindari konflik dalam kehidupan masyarakat

Meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap politik dan hukum Meningkatkan partisipasi masyarakat terhadap keamanan lingkungan dan pelaksanaan Peraturan Daerah

VI-12


Tujuan

Sasaran

Strategi 2. Meningkatkan penanggulangan bencana daerah

2.

Pernyataan Meningkatkan penanganan dan pengendalian bencana daerah

Arah Kebijakan 2016 2017 √

Misi VI : Meningkatkan nilai-nilai keagamaan dan budaya serta nasionalisme yang didukung kearifan lokal dalam kehidupan bermasyarakat 1. Meningkatkan penguatan 1. Menguatnya/terpeliharanya 1. Peningkatan potensi seni 1. Pengembangan seni dan kearifan lokal dalam seni dan budaya lokal dan budaya daerah pelestarian budaya daerah kehidupan bermasyarakat dalam kehidupan √ √ melalui pemberdayaan bermasyarakat di seni, budaya, pemuda dan Kabupaten Sumenep olahraga 2. Meningkatnya kualitas 1. Pemberdayaan potensi 1 Pembinaan pemuda dan peranan pemuda dan kepeloporan dan olahraga melalui organisasi √ √ prestasi olahraga di kewirausahaan pemuda, dan kepemudaan dan karang Kabupaten Sumenep pengembangan olahraga taruna

2018

2019

2020

2021

VI-13


BAB VII KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH Kebijakan umum memberikan arah perumusan rencana program prioritas pembangunan yang disertai kerangka pengeluaran jangka menengah daerah dan menjadi pedoman bagi Perangkat Daerah dalam menyusun program dan kegiatan Renstra Perangkat Daerah. Kebijakan umum dan program pembangunan daerah merupakan gambaran keterkaitan antara arah kebijakan pembangunan daerah berdasarkan strategi yang dipilih dengan target capaian indikator kinerja. Program pembangunan merupakan bentuk instrumen kebijakan berupa program prioritas yang memuat satu atau lebih kegiatan yang dilaksanakan oleh Perangkat Daerah atau masyarakat. Pelaksanaan program-program pembangunan daerah bertujuan untuk mencapai sasaran dan tujuan pembangunan daerah sesuai dengan visi dan misi kepala derah terpilih. Dalam rangka pencapaian visi, misi, tujuan, dan sasaran pembangunan yang berpedoman kepada strategi dan kebijakan umum yang telah ditetapkan sebelumnya, maka disusunlah program-program pembangunan RPJMD tahun 2016-2021 sebagai pedoman Renstra Perangkat Daerah tahun 2016-2021. 7.1.

Kebijakan Umum

Perumusan kebijakan umum dan program pembangunan daerah berdasarkan strategi dan arah kebijakan yang ditetapkan, sehingga diperlukan kebijakan yang memenuhi minimal empat pespektif antara lain: 1. Kebijakan pada perspektif masyarakat atau layanan dilakukan untuk seluruh masyarakat Kabupaten Sumenep guna mewujudkan peningkatan kesejahteraan masyarakat melalui pemerataan layanan pendidikan, kesehatan dan pelayanan sosial sehingga mampu mengentaskan kemiskinan; 2. Kebijakan pada perspektif proses internal diarahkan untuk peningkatan kinerja penyelenggaraan pemerintahan dalam upaya meningkatkan profesionalisme aparatur sipil negara serta peningkatan pelayanan publik dengan profesionalisme tatakelola dan perluasan partisipasi publik; 3. Kebijakan pada perspektif kelembagaan diarahkan pada peningkatan kualitas dan kuantitas sumber daya manusia baik dalam perencanaan, pelaksanaan, serta peran sertanya dalam proses pembangunan yang didukung juga oleh pengoptimalan pemanfaatan teknologi informasi bagi peningkatan kinerja operasional pemerintahan daerah; 4. Kebijakan pada perspektif keuangan diarahkan pada pengoptimalan kebijakan pendapatan, belanja dan pembiayaan daerah melalui

VII-1


peningkatan optimalisasi potensi perekonomian dan kebudayaan lokal yang mampu berdaya saing. 7.2.

Kebijakan Khusus

Kebijakan pembangunan kewilayahan Kabupaten Sumenep didasarkan kebijakan penataan ruang wilayah Kabupaten pada Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Sumenep tahun 2013-2033 yaitu sebagai pusat kawasan minapolitan yang didukung dengan pengembangan kawasan agropolitan, pariwisata, dan industri, sehingga mampu mendorong kemandirian dan daya saing daerah tanpa melupakan perlindungan dan kelestarian sumber daya alam. Adapun kebijakan penataan ruang wilayah Kabupaten Sumenep meliputi: a. b. c. d. e. f. g.

pengembangan kawasan minapolitan; pengembangan kawasan agropolitan; pengembangan dan peningkatan kawasan pariwisata; pengembangan kegiatan industri; peningkatan kualitas dan jangkauan prasarana dan sarana wilayah; pengendalian dan pengelolaan fungsi kawasan lindung; peningkatan kualitas lingkungan hidup dan pengurangan resiko bencana melalui pengelolaan fungsi kawasan lindung; h. pengembangan kawasan budidaya sesuai daya dukung lingkungan; i. pengembangan potensi pertambangan mineral dan non mineral; j. pengembangan kawasan pesisir dan pulau-pulau kecil; Cluster kewilayahan ditetapkan menjadi dasar sasaran kebijakan pengembangan kewilayahan dalam rangka meningkatkan pemerataan pertumbuhan ekonomi, infrastruktur, sosial dan budaya di Kabupaten Sumenep. Penetapan cluster dirumuskan berdasarkan arahan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Sumenep 2013-2033, utamanya Kawasan strategis Minapolitan, kawasan Agropolitan, kawasan Pariwisata, dan kawasan Industri. Adapun pembagian cluster kewilayahan dan arahan masingmasing strategi kewilayahan adalah sebagai berikut : 7.2.1. Cluster Minapolitan Cluster Minapolitan di Kabupaten Sumenep tersebar diantaranya Kecamatan Pasongsongan, Kecamatan Bluto, Kecamatan Arjasa, Kecamatan Kangayan, Kecamatan Sapeken, Kecamayan Gayam, Kecamatan Nonggunong, Kecamatan Raas, Kecamatan Giligenting, Kecamatan Masalembu, Kec. Kalianget, dan Kec. Talango, dengan arahan sebagai berikut : a. b. c. d.

Mengembangkan pusat-pusat minapolitan Meningkatkan hasil tangkapan ikan Mengembangkan budidaya perikanan Mengembangkan sarana dan prasarana pendukung

VII-2


7.2.2. Cluster Agropolitan Cluster Agropolitan di Kabupaten Sumenep tersebar diantaranya Kecamatan Rubaru, Kecamatan Ganding, dan Kecamatan Lenteng, dengan arahan sebagai berikut: a. Mengembangkan pusat-pusat Agropolitan b. Meningkatkan kualitas kelembagaan c. Mengembangkan produk usaha pertanian, kehutanan, industri, perdagangan dan pariwisata d. Mengembangkan budidaya pertanian e. Mengembangkan sarana dan prasarana f. Mengendalikan alih fungsi lahan pertanian pangan berkelanjutan 7.2.3. Cluster Pariwisata Cluster Pariwisata dalam hal ini meliputi wisata budaya, wisata alam, dan wisata buatan (minat khusus), tersebar diantaranya di Kecamatan Kota Sumenep, Kecamatan Kalianget, Kecamatan Batuan, Kecamatan Talango, Kecamatan Batang-Batang, Kecamatan Dungkek, dan Kecamatan Dasuk, dengan arahan sebagai berikut: a. b. c. d. e.

Mengembangkan pariwisata alam, budaya, dan buatan manusia Mengembangkan jaringan antar potensi wisata Meningkatkan sarana dan prasarana wisata Mengembangkan diversifikasi produk wisata Mengembangkan promosi dan kerjasama wisata

7.2.4. Cluster Industri Cluster Industri dalam hal ini meliputi industri menengah, dan industri kecil serta mikro, tersebar di seluruh Kecamatan daratan maupun kepulauan, sesuai dengan potensi yang dimiliki masing-masing kecamatan. Adapun arahan untuk cluster industri adalah sebagai berikut: a. b. c. d. e.

Mengembangkan pusat-pusat industri kecil Mengembangkan kawasan peruntukan industri Mengendalikan proses pengolahan limbah industri menengah Mengembangkan sistem pengelolaan limbah industri kecil Mengendalikan secara ketat kegiatan industri kecil dan mikro

7.3.

Program Pembangunan Daerah

Program pembangunan daerah yang akan dilaksanakan untuk mencapai misi pembangunan Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021 antara lain:

VII-3


Misi 1: Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia Melalui Pendidikan, Kesehatan dan Pengentasan Kemiskinan Program yang mendukung misi ini antara lain: 1. Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun 2. Program Manajemen Pelayanan Pendidikan 3. Program Pendidikan Menengah 4. Program Pengembangan Budaya Baca dan Pembinaan Perpustakaan 5. Program Peningkatan Pelayanan Kesehatan Anak Balita 6. Program Upaya Kesehatan Masyarakat 7. Program Standarisasi Pelayanan Kesehatan 8. Program Keluarga Berencana 9. Program Peningkatan Kualitas dan Produktivitas Tenaga Kerja 10. Program Perlindungan Pengembangan Lembaga Ketenagakerjaan 11. Program Pengembangan Kesejahteraan Sosial 12. Program Pemberdayaan Keluarga Miskin, Komunitas Adat Terpencil (KAT) dan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) Lainnya 13. Program Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Gender dan Anak Misi 2: Mempercepat Pembangunan Infrastruktur Wilayah Kepulauan dan Daratan yang Didukung Pengelolaan Sumber Daya Alam serta Lingkungan yang Berkelanjutan Program yang mendukung misi ini antara lain: 1. Program Pembangunan, Jalan dan Jembatan dan program rehabilitasi/pemeliharaan jalan dan jembatan 2. Program Peningkatan dan Pengamanan Lalu Lintas 3. Program Peningkatan Pelayanan Angkutan 4. Program Pemanfaatan Ruang 5. Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup 6. Program Pembinaan dan Pengembangan Bidang Energi Ketenagalistrikan Misi 3: Meningkatkan kemandirian perekonomian pedesaaan dan perkotaan dengan memberdayakan potensi ekonomi lokal yang unggul berdaya saing tinggi Program yang mendukung misi ini antara lain: 1. Program Peningkatan Kualitas Kelembagaan Koperasi 2. Program penciptaan iklim usaha kecil menengah yang kondusif 3. Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata 4. Program Peningkatan Iklim Investasi dan Realisasi Investasi 5. Program Pengembangan Industri Kecil dan Menengah 6. Program Perlindungan Konsumen Dan Pengamanan Perdagangan 7. Program peningkatan produksi pertanian 8. Program peningkatan produksi hasil peternakan 9. Program Peningkatan Ketahanan Pangan Pertanian / Perkebunan 10. Program pengembangan perikanan tangkap 11. Program pengembangan budidaya perikanan

VII-4


12. Program Pengembangan Sistem penyuluhan Perikanan 13. Program peningkatan ketahanan pangan Misi 4: Meningkatkan kultur dan tata kelola pemerintahan yang profesional dan akuntabel Program yang mendukung misi ini difokuskan pada: 1. Program Perencanaan Pembangunan Daerah 2. Program Peningkatan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan 3. Program Peningkatan Keberdayaan Masyarakat Pedesaan 4. Program pengembangan komunikasi dan media massa 5. Program Penataan Administrasi Kependudukan 6. Program Pembinaan dan Pengembangan Aparatur 7. Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan 8. Program Peningkatan Kapasitas Pelaksanaan Tugas Fasilitasi Rapat dan Risalah DPRD 9. Program Penataan Peraturan Perundang-undangan 10. Program Peningkatan dan Pengembangan Pengelolaan Keuangan Daerah 11. Program peningkatan sistem pengawasan internal & pengendalian pelaksanaan kebijakan KDH Misi 5: Meningkatkan tata kelola kehidupan masyarakat aman dan kondusif melalui partisipasi masyarakat serta stakeholder dalam proses pembangunan Program yang mendukung misi ini difokuskan pada: 1. Program Kemitraan Pengembangan Wawasan Kebangsaan 2. Program Kerjasama Dengan Aparat keamanan Pencegahan Tindak Kejahatan 3. Program Pemeliharaan Kantrantibmas dan Pencegahan Tindak Kriminal Misi 6: Meningkatkan nilai-nilai keagamaan dan budaya serta nasionalisme yang didukung kearifan lokal dalam kehidupan bermasyarakat Program yang mendukung misi ini difokuskan pada: 1. Program Pengelolaan Keragaman Budaya 2. Program Pembinaan dan pemberdayaan pemuda 3. Program Pembinaan dan Pemasyarakatan Olahraga

VII-5


Dari keseluruhan rangkaian program dan kegiatan diharapkan pada akhir RPJMD tahun 2021 untuk mewujudkan Kabupaten Sumenep yang makin sejahtera dengan didukung Pemerintahan yang Mandiri, Agamis, Nasionalis, Transpara, Adil dan Profesional akan dapat tercapai. Untuk mengetahui keterkaitan antara sasaran, strategi, arah kebijakan, dan program pembangunan daerah yang akan dilaksanakan dalam pencapaian misi RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016 - 2021, dapat dilihat pada Tabel 7.1.

VII-6


Tabel 7.1 Kebijakan Umum dan Program Pembangunan Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021

No

Sasaran

Strategi

Arah Kebijakan

Indikator Kinerja (Outcome)

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

Misi 1: Meningkatkan kualitas sumber daya manusia melalui pendidikan, kesehatan dan pengentasan kemiskinan 1. Meningkatnya pendidikan 01 Peningkatan 01 Melanjutkan upaya untuk 001 IPM Pendidikan sekolah yang ditamatkan aksesibilitas, integritas memenuhi hak seluruh dan mutu kecukupan tenaga dan kualitas pendidikan penduduk mendapatkan pendidikan layanan pendidikan dasar berkualitas (Wajar Dikdas 9 Tahun)

02

2.

Meningkatnya minat baca masyarakat utamanya pelajar

01

Peningkatan jumlah dan kualitas tenaga pendidikan

meningkatkan sarana dan prasarana perpustakaan

02

Peningkatan Integritas dan kualitas hasil pendidikan

001

01

Meningkatkan jumlah sekolah yang terakreditasi

001

01

Optimalisasi fungsi perpustakaan untuk mendukung mencerdaskan masyarakat utamanya kalangan pemuda dan pelajar

001

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7)

Program Pembangunan Daerah

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(8)

(9)

(10)

62,00

64,50

Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun

Pendidikan

Urusan Pendidikan

Angka Melek Huruf > 15 tahun sd. 55 tahun Persentase jumlah sekolah terakreditasi

79,34

81,14

Program Manajemen Pelayanan Pendidikan

Pendidikan

Urusan Pendidikan

Persentase SD/MI berakreditasi minimal B Persentase SMP/MTs berakreditasi minimal B Persentase SMA/MA berakreditasi minimal B

70,10

98,60

Pendidikan

Urusan Pendidikan

72,20

98,65

Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun

Pendidikan

Urusan Pendidikan

71,80

99,10

Program Pendidikan Menengah

Pendidikan

Urusan Pendidikan

Jumlah kunjungan perpustakaan

19.500

22.000

Program Pengembangan Budaya Baca dan Pembinaan Perpustakaan

Perpustakaan

Urusan Perpustakaan

VII-7


No

Sasaran

Strategi

(1)

(2)

(3)

Arah Kebijakan

02

3

4

5

Meningkatnya status/ derajat kesehatan masyarakat bagi masyarakat Sumenep

Meningkatnya akseptor Keluarga Berencana dan pelayanan kesehatan reproduksi

Meningkatnya perluasan lapangan kerja dan kesempatan berusaha

01

01

01

Meningkatkan upaya kesehatan masyarakat melalui peningkatan layanan kesehatan yang berkualitas

Penguatan Akseptor KB

Peningkatan akses serta peluang kesempatan kerja dan berusaha

Indikator Kinerja (Outcome)

(4) Optimalisasi layanan perpustakaan daerah maupun perpustakaan keliling

001

(5) IKM Layanan perpustakaan

01

Meningkatnya kualitas kesehatan masyarakat

001

Angka Harapan Hidup (AHH)

02

Meningkatnya mutu dan cakupan jaminan kesehatan

001

03

Meningkatnya mutu layanan kesehatan masyarakat Peningkatan jumlah akseptor KB

001

Persentase individu/jiwa yang memiliki asuransi kesehatan (JKN) Persentase jumlah puskesmas terkareditasi (%) Rasio KB aktif

02

Menurunnya persentase laju pertumbuhan penduduk

001

01

Memperluas akses informasi dan peluang kerja

001

01

001

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7) 74,64 81,63

Program Pembangunan Daerah (8) Program Pengembangan Budaya Baca dan Pembinaan Perpustakaan

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(9) Perpustakaan

(10) Urusan Perpustakaan

70,2

70,58

Program Peningkatan Pelayanan Kesehatan Anak Balita

Kesehatan

Urusan Kesehatan

59

65

Program Upaya Kesehatan Masyarakat

Kesehatan

Urusan Kesehatan

16,67

100

Program Standarisasi Pelayanan Kesehatan

Kesehatan

Urusan Kesehatan

63,07

67,07

Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana

Persentase angka pertumbuhan penduduk

0,56

0,56

Urusan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Urusan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana

Persentase partisipasi angkatan kerja (%)

74,03

74,31

Program Keluarga Berencana

Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana

Program Peningkatan Kualitas dan Produktivitas Tenaga Kerja

Ketenagakerjaa n

Urusan Tenaga Kerja

VII-8


No

Sasaran

Strategi

Arah Kebijakan

(1)

(2)

(3)

(4)

Indikator Kinerja (Outcome)

002

02

Menciptakan iklim berusaha yang kondusif

001

002

6

Penanganan Penyandang masalah kesejahteraan Sosial (PMKS)

(5) Persentase Pencari Kerja yang ditempatkan (%) Persentase Penurunan perkara perselisihan hubungan industrial yang masuk ke pengadilan hubungan industrial Persentase Pencari Kerja yang ditempatkan Jumlah pekerja/buruh yang menjadi peserta program BPJS Ketenaga Kerjaan

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7) 38,06 40,06

0,32

0,17

3.895

4.513

02

Peningkatan kesejahteraan tenaga kerja

01

Meningkatkan jaminan kesejahteraan sosial tenaga kerja

001

01

Penurunan jumlah PMKS

01

Meningkatkan pelayanan dasar PMKS bagi masyarakat kurang mampu

001

Jumlah PMKS yang ditangani

100.606

100.606

002

Persentase PMKS yang ditangani (pemberdayaan PMKS)

4,00

4,40

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(8) Program Peningkatan Kualitas dan Produktivitas Tenaga Kerja Program Perlindungan Pengembangan Lembaga Ketenagakerjaan

(9) Ketenagakerjaa n

(10) Urusan Ketenagakerjaan

Ketenagakerjaa n

Urusan Ketenagakerjaan

Program Perlindungan Pengembangan Lembaga Ketenagakerjaan

Ketenagakerjaa n

Urusan Ketenagakerjaan

Sosial

Urusan Sosial

Sosial

Urusan Sosial

Program Pembangunan Daerah

Program Pengembangan Kesejahteraan Sosial Program Pemberdayaan Keluarga Miskin, Komunitas Adat Terpencil (KAT) dan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) Lainnya

VII-9


No

Sasaran

(1)

(2) Terwujudnya pemberdayaan dan pembangunan yang responsif terhadap gender

7

Strategi

01

(3) Peningkatan kesetaraan,keadilan gender dan Pemenuhan Hak Anak

Indikator Kinerja (Outcome)

Arah Kebijakan

01

(4) Meningkatkan akses dan kualitas hidup, perlindungan, pencegahan tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak

001

002

(5) Persentase pengaduan kasus KDRT dan anak Persentase kasus KDRT dan anak terselesaikan

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7) 0,019 0,028

50,00

60,81

Program Pembangunan Daerah (8) Program Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Gender dan Anak Program Penguatan Kelembagaan Pengarusutamaan Gender dan Anak

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(9) Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak

(10) Urusan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak

Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak

Urusan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Dinas Kesehatan

Misi 2: Mempercepat pembangunan infrastruktur wilayah kepulauan dan daratan yang didukung pengelolaan Sumber Daya Alam serta lingkungan yang berkelanjutan

1.

Meningkatnya pemenuhan kebutuhan infrastruktur jalan/jembatan, dan Irigasi

01

Meningkatkan pembangunan dan pemeliharaan Infrastruktur Pekerjaan Umum pada wilayah Daratan dan Kepulauan

01

Meningkatkan kualitas dan kuantitas jalan dan jembatan pada wilayah daratan dan kepulauan

001

Persentase infrastruktur dalam kondisi baik

Daratan : - Jalan - Jembatan - Irigasi Kepulauan : - Jalan - Jembatan - Irigasi

Program Pembangunan, Jalan dan Jembatan dan program rehabilitasi/pemelihar aan jalan dan jembatan 69,59 85,79

74,78 90,87

71,54

79,24

51,82

56,15

80,56

85,37

60,03

60,18

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

VII-10


No

Sasaran

Strategi

Arah Kebijakan

Indikator Kinerja (Outcome)

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

2

3

Meningkatnya sarana dan prasarana transportasi

Meningkatnya kualitas lingkungan permukiman/ perumahan secara memadai

01

01

Meningkatkan ketersediaan kelengkapan fasilitas perhubungan

Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pemukiman

01

Pemenuhan fasilitas kelengkapan perhubungan

001

Persentase korban kecelakaan lalu lintas Persentase kecukupan angkutan umum yang layak

02

Meningkatkan Kelayakan sarana dan prasarana pelayanan angkutan umum

002

01

Meningkatkan ketersediaan sarana dan prasarana pemukiman perkotaan dan pedesaan untuk mendukung lingkungan sehat dan nyaman

001

Indeks kota layak huni

-

Persentase rumah tinggal bersanitasi

-

Persentase jumlah rumah tangga yang terlayani fasilitas air bersih

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7)

Program Pembangunan Daerah

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(8)

(9)

(10)

0,0784

0,0734

Program Peningkatan dan Pengamanan Lalu Lintas

Perhubungan

Urusan Perhubungan

81,35

87,35

Program Peningkatan Pelayanan Angkutan

Perhubungan

Urusan Perhubungan

Program Pemanfaatan Ruang

Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman

Urusan Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman

75

100

43,7

61,2

-

Persentase rumah layak huni

21

26

-

Persentase Lingkungan pemukiman kumuh

15

0

VII-11


No

Sasaran

Strategi

Arah Kebijakan

Indikator Kinerja (Outcome)

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

-

4

Meningkatnya pengetahuan, kesadaran dan peran serta semua pihak di dalam pengelolaan SDA dan Lingkungan

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7)

Persentase Cakupan Pelayanan Kebersihan dan Persampahan di 3 Kecamatan (Kec. Kota,Kalianget dan Batuan) Persentase tersedianya luasan RTH publik

66

70

22

42

02

Meningkatkan luasan dan kualitas Ruang Terbuka Hijau (RTH)

01

Meningkatkan ketersediaan ruang terbuka hijau

001

01

Meningkatkan kesadaran masyarakat pentingnya lingkungan hidup

01

Peningkatan pengelolaan dan perlindungan lingkungan hidup oleh segenap masyarakat

001

Indeks kualitas air sungai

66,67

70,00

002

Indeks kualitas udara

72,96

80,56

003

Indeks tutupan lahan

73,66

76,3

Program Pembangunan Daerah

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(8)

(9)

(10)

Program Pemanfaatan Ruang

Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman

Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup

Lingkungan Hidup

Urusan Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman Urusan Lingkungan Hidup

Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup

Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup

VII-12


No

Sasaran

Strategi

Arah Kebijakan

Indikator Kinerja (Outcome)

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

5

Meningkatnya kualitas SDA dan lingkungan hidup

01

Pelestarian Lingkungan Hidup secara Berkelanjutan

01

Meningkatkan ketersedian akan kebutuhan listrik di daerah daratan dan kepulauan dengan tetap memperhatikan pemanfaatan sumber energi terbarukan

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7)

004

Jumlah Industri/perusahan / badan usaha yang melaksanakan Dokumen Lingkungan (SPPL/UKLUPL/AMDAL)

472

722

001

Rasio elektrifikasi

54,47

64,47

002

Persentase pemanfaatan sumber daya alam terbarukan

2,03

2,08

Program Pembangunan Daerah

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(8)

(9)

(10)

Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup

Energi dan Sumber Alam

Urusan Energi dan Sumber Daya Alam

Energi dan Sumber Alam

Urusan Energi dan Sumber Daya Alam

Koperasi Usaha Kecil dan Menengah

Urusan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah

Koperasi Usaha Kecil dan Menengah

Urusan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah

Pariwisata

Urusan Pariwisata

Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup

Program Pembinaan dan Pengembangan Bidang Energi Ketenagalistrikan Program Pembinaan dan Pengembangan Bidang Energi Ketenagalistrikan

Misi 3: Meningkatkan kemandirian perekonomian pedesaaan dan perkotaan dengan memberdayakan potensi ekonomi lokal yang unggul dan berdaya saing tinggi 1. Meningkatnya daya saing 01 Meningkatkan akses dan 01 Penguatan ekonomi 001 Persentase Koperasi 2,92 3 Program Peningkatan sektor Koperasi dan UMKM iklim usaha UMKM dan kerakyatan melalui sehat Kualitas Kelembagaan reaktivasi peran koperasi peningkatan kompetensi Koperasi sejalan dengan dan daya saing usaha 002 Persentase 16 20 Program penciptaan pengembangan dunia koperasi dan UMKM Pertumbuhan iklim usaha kecil usaha UMKM menengah yang kondusif 2

Meningkatnya kunjungan wisata, yang didukung peningkatan jumlah sarana

01

Mengembangkan dan mempromosikan pariwisata unggulan

01

Mengembangkan dan mempromosikan potensi pariwisata

001

Persentase kontribusi sektor pariwisata terhadap

15

15

Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata

VII-13


No (1)

3

4

5

Sasaran (2) dan prasarana wisata

Meningkatnya jumlah investor berskala regional dan nasional (PMDN/PMA)

Strategi

Arah Kebijakan

(3)

(4)

Indikator Kinerja (Outcome) (5)

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7)

Program Pembangunan Daerah

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(8)

(9)

(10)

PAD

01

Meningkatnya kinerja sektor Industri dan Perdagangan, dan pengembangan/ revitalisasi pasar

01

Meningkatnya nilai tambah, hasil dan daya saing produk pertanian (tanaman pangan, petrnakan, kehutanan dan perkebunan)

01

Mengembangkan iklim yang kondusif bagi investasi dan pelaku usaha ekonomi baru

01

Mengoptimalkan kapasitas industri dan perdagangan yang ada serta mengembangkan potensi usaha baru

01

Mengembangkan ekonomi berbasis pertanian unggulan (tanaman pangan, peternakan, kehutanan dan perkebunan)

01

02

002

Persentase jumlah kunjungan wisatawan

7

11

Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata

Pariwisata

Urusan Pariwisata

001

Jumlah nilai investasi penanaman modal

413.357. 723.437

486.670. 894.813

Program Peningkatan Iklim Investasi dan Realisasi Investasi

Penanaman Modal

Urusan Penanaman Modal

002

Persentase jumlah investor

4,66

6,83

Program Peningkatan Iklim Investasi dan Realisasi Investasi

Penanaman Modal

Urusan Penanaman Modal

Mengembangkan sektor industri kecil, menengah dan kreatif Peningkatan jumlah dan kualitas pasar tradisional (pasar tradisional sehat)

001

Persentase kontribusi industri terhadap PDRB Persentase kontribusi perdagangan terhadap PDRB

6,22

6,41

Industri

Urusan Industri

9,53

9,33

Program Pengembangan Industri Kecil dan Menengah Program Perlindungan Konsumen Dan Pengamanan Perdagangan

Perdagangan

Urusan Perdagangan

Penguatan Produksi dan produktivitas komoditi sektor pertanian dalam mendorong tumbuh kembangnya usaha berbasis pertanian

001

Pertanian

Urusan Pertanian

Menciptakan iklim investasi yang kondusif

001

-

Jumlah produksi Tanaman pangan (ton) Padi

Program peningkatan produksi pertanian 219.643

241.088

-

Jagung

418.346

457.445

-

Kedelai

7.121

8.010

-

Ubi kayu

104.387

108.635

VII-14


No

Sasaran

Strategi

Arah Kebijakan

(1)

(2)

(3)

(4)

Indikator Kinerja (Outcome)

-

(5) Jumlah Produktivitas tanaman pangan (ton/ha) Padi

6,74

6,91

-

Jagung

2,96

3,03

-

Kedelai

1,61

1,66

-

Ubi kayu

14,87

15,22

002

003

Pengembangan dan Pelestarian hutan rakyat dan pengelolaan lahan kritis

Persentase jumlah produksi hasil ternak

-

Daging (kilo)

-

Telur (kilo)

004

02

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7)

4.386.09 6 2.707.41 9

kelapa (ton)

-

tembakau (ton)

42.643,0 0 8.852,18

42.663,9 2 9.242,28

-

cabe jamu (ton)

9.869,28

9.868,15

-

jambu mete (ton)

4.822,84

4.822,31

-

siwalan (ton)

775,77

776,37

11,7

11,7

001

Persentase Jumlah luas rehabilitasi hutan dan lahan kritis

SKPD Penanggung Jawab

(8) Program peningkatan produksi pertanian

(9) Pertanian

(10) Urusan Pertanian

Program peningkatan produksi hasil peternakan

Pertanian

Urusan Pertanian

Program Peningkatan Ketahanan Pangan Pertanian / Perkebunan

Pertanian

Urusan Pertanian

Program peningkatan produksi pertanian

Kehutanan

Urusan Kehutanan

4.609.83 1 2.845.52 5

Jumlah produksi hasil perkebunan (ton)

-

Bidang Urusan

Program Pembangunan Daerah

VII-15


No (1) 6

7

Sasaran (2) Meningkatnya manfaat ekonomi melalui pemanfaatan sumber daya laut yang berkelanjutan

Meningkatnya Ketahanan Pangan Daerah

Strategi

01

01

(3) Mengembangkan ekonomi berbasis perikanan dan kelautan

Mencukupi kebutuhan pangan daerah dengan gizi yang memadai

Indikator Kinerja (Outcome)

Arah Kebijakan

01

01

(4) Penguatan dan menumbuh kembangkan usaha perikanan dan kelautan serta budidaya perikanan darat

Peningkatan ketersediaan pangan dan perbaikan kualitas konsumsi pangan dan gizi masyarakat

Misi 4: Meningkatkan kultur dan tata kelola pemerintahan yang profesional dan akuntabel 1. Meningkatnya perencanaan 01 Mewujudkan 01 Meningkatkan kapasitas daerah berbasis pelaksanaan perencanaan yang bersifat kepentingan masyarakat perencanaan bottom up pembangunan secara sistematis dan terpadu berbasis kepentingan rakyat 2. Meningkatnya kualitas 01 Revitalisasi fungsi 01 Meningkatkan koordinasi, perencanaan, perencanaan, integrasi serta Sinkronisasi penganggaran, penganggaran dan perencanaan pengendalian program dan pengendalian dalam pembangunan lintas sektor kegiatan pembangunan penyelenggaraan pemerintahan

-

(5) Persentase jumlah hasil perikanan tangkap dan budidaya perikanan tangkap

-

001

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7)

Program Pembangunan Daerah (8)

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(9) Kelautan dan Perikanan

(10) Urusan Kelautan dan Perikanan

Kelautan dan Perikanan

Urusan Kelautan dan Perikanan

47.100

49.500

Program pengembangan perikanan tangkap

perikanan budidaya

610.172

707.260

Program pengembangan budidaya perikanan

002

Persentase Jumlah Pertumbuhan Tingkat konsumsi ikan (kg/kap/th)

40,28

42,34

Program Pengembangan Sistem penyuluhan Perikanan

001

Persentase kualitas gizi pangan daerah

76

86

Program peningkatan ketahanan pangan

Pangan

Urusan Pangan

002

Persentase daerah rawan gizi

15

8

Program peningkatan ketahanan pangan

Pangan

Urusan Pangan

001

Persentase usulan desa dan kecamatan yang terakomodir di dokumen perencanaan

22

40

Program Perencanaan Pembangunan Daerah

Perencanaan

Urusan Perencanaan

001

Persentase keselarasan antar dokumen perencanaan

55

80

Program Perencanaan Pembangunan Daerah

Perencanaan

Urusan Perencanaan

VII-16


No (1) 3.

Sasaran (2) Terwujudnya tatakelola pemerintahan desa yang baik

Strategi

01

4.

Meningkatnya sistem komunikasi, informasi dan media massa

01

5.

Meningkatnya Tertib administrasi kependudukan dan kualitas layanan kependudukan

01

6.

Terwujudnya disiplin tata kelola pemerintahan yang baik dan tersedianya aparatur yang memadai, kompeten, bersih dan akuntabel

01

(3) Peningkatan kinerja aparat pemerintahan desa dan pemberdayaan masyarakat desa melalui pengembangan ekonomi desa Mengembangkan system informasi dan komunikasi secara terpadu untuk mendukung informasi layanan publik Meningkatkan pelayanan administrasi kependudukan

Pembangunan birokrasi modern sesuai Kebijakan ASN

Indikator Kinerja (Outcome)

Arah Kebijakan

01

(4) Penguatan kelembagaan dan administrasi pemerintahan desa

001

002 01

Mengembangkan sistem informasi dan komunikasi berbasis pada pengembangan Teknologi Informasi

001

01

Meningkatnya tertib administrasi kependudukan

001

01

Membangun dan mengembangkan sistem prosedur dan tata kerja birokrasi sesuai ASN

001

002

(5) Jumlah desa sejahtera

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7) 27 135

Program Pembangunan Daerah

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(8) Program Peningkatan Keberdayaan Masyarakat Pedesaan

(9) Pemberdayaan Masyarakat Desa

(10) Urusan Pemberdayaan Masyarakat Desa

Pemberdayaan Masyarakat Desa Komunikasi dan Informatika

Urusan Pemberdayaan Masyarakat Desa Urusan Komunikasi dan Informatika

60

95

Program Peningkatan Keberdayaan Masyarakat Pedesaan

3025

3500

Program pengembangan komunikasi dan media massa

Persentase penerbitan KTP penduduk usia 17 tahun ke atas/ telah menikah memiliki EKTP Persentase penempatan ASN yang sesuai dengan kompetensi

85,00

100,0

Program Penataan Administrasi Kependudukan

Adminstrasi Kependudukan dan Pencatatan Sipil

Urusan Adminstrasi Kependudukan dan Pencatatan Sipil

85

95

Program Pembinaan dan Pengembangan Aparatur

Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan

Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan

Persentase jumlah aparatur sesuai dengan kebutuhan dalam Susunan Organisasi dan Tata Kerja (SOTK) Pemerintah Kabupaten Sumenep

87

95

Program Pembinaan dan Pengembangan Aparatur

Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan

Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan

Persentase desa yang tertib administrasi (%) Jumlah pengunjung terhadap website instansi pemerintah daerah

VII-17


No

Sasaran

Strategi

Arah Kebijakan

(1)

(2)

(3)

(4)

Indikator Kinerja (Outcome)

003 004

7.

7.

Meningkatnya pelayanan fungsi legislatif

Optimalisasi kapasitas dan kemandirian fiskal daerah yang transparan, akuntabel dan auditabel

02

01

Meningkatkan tata kelola pemerintahan yang berintegritas dan akuntabel

Pengelolaan sumbersumber keuangan dan asset daerah secara efektif dan efisien berbasis budaya pemerintahan yang transparan, akuntabel dan auditabel

01

01

Meningkatkan kualitas dan manjemen layanan administratif Sekretariat Daerah dan SKPD terkait

Meningkatkan pendapatan asli daerah serta Peningkatan kualitas ketatalaksanaan dan pengembangan sistem pengelolaan keuangan dan asset daerah

(5) Persentase jumlah pelanggaran disiplin ASN Nilai rangking LPPD se-Jawa Timur

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7)

Program Pembangunan Daerah

Bidang Urusan

(8) Program Pembinaan dan Pengembangan Aparatur Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan

(9) Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Umum)

0,20

0,20

34

25

58,80

80,00

Program Peningkatan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan

Pemerintahan Umum (Bagian Organisasi)

SKPD Penanggung Jawab (10) Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Umum) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Organisasi)

005

Nilai rangking SAKIP se Jawa Timur

001

Jumlah Risalah rapat/sidang Paripurna DPRD yang dihasilkan

111

455

Program Peningkatan Kapasitas Pelaksanaan Tugas Fasilitasi Rapat dan Risalah DPRD

Sekretariat DPRD

Urusan Sekretariat DPRD

002

Jumlah naskah produk hukum daerah Persentase pertumbuhan PAD (%)

19

23

Sekretariat DPRD

Urusan Sekretariat DPRD

-2,12

15

Program Penataan Peraturan Perundangundangan Program Peningkatan dan Pengembangan Pengelolaan Keuangan Daerah Program Peningkatan dan Pengembangan Pengelolaan Keuangan Daerah Program Peningkatan dan Pengembangan Pengelolaan Keuangan Daerah

Keuangan

Urusan Keuangan

Keuangan

Urusan Keuangan

Keuangan

Urusan Keuangan

001

002

003

Persentase luas aset tanah Pemda yang bersertifikat Persentase Belanja modal terhadap total belanja

34,75

35

14,85

23,83

VII-18


No

Sasaran

Strategi

(1)

(2)

(3)

Indikator Kinerja (Outcome)

Arah Kebijakan

02

(4) Meningkatkan kompetensi pengawasan dan pengendalian pelaksanaan pembangunan

001

002

(5) Persentase tindak lanjut terhadap temuan BPK Persentase tindak lanjut terhadap temuan APIP

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7) 70 95

82

95

Misi 5: Meningkatkan tata kelola kehidupan masyarakat aman dan kondusif melalui partisipasi masyarakat serta stakeholder dalam proses pembangunan 1. Meningkatnya toleransi dan 01 Meningkatkan peran 01 Meningkatkan partisipasi 001 Persentase 91 95 komunikasi antar umat serta masyarakat dalam masyarakat terhadap penanganan kasus beragama sebagai mewujudkan suasana keamanan lingkungan konflik sosial dan pengejawantahan dari kondusif keagamaan Kesadaran Nilai-Nilai Nasionalisme dan 002 Jumlah demo 36 36 kehidupan bermasyarakat bersifat sosial dan bernegara

2.

Meningkatnya stabilitas sosial dan perlindungan masyarakat (terwujudnya kondisi masyarakat yang kondusif)

Program Pembangunan Daerah

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(8) Program peningkatan sistem pengawasan internal & pengendalian pelaksanaan kebijakan KDH Program peningkatan sistem pengawasan internal & pengendalian pelaksanaan kebijakan KDH

(9) Pengawasan

(10) Urusan Pengawasan

Pengawasan

Urusan Pengawasan

Program Kemitraan Pengembangan Wawasan Kebangsaan

Ketentraman, Ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat

Urusan Ketentraman, Ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat

Ketentraman, Ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat Ketentraman, Ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat Ketentraman, Ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat

Urusan Ketentraman, Ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat Urusan Ketentraman, Ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat Urusan Ketentraman, Ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat

01

Meningkatkan partisipasi masyarakat terhadap keamanan lingkungan

001

Angka kriminalitas (%)

16,49

12,02

Program Kerjasama Dengan Aparat keamanan Pencegahan Tindak Kejahatan

02

Meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap politik dan hukum

002

Persentase Penegakan Perda

90,00

99,34

Program Pemeliharaan Kantrantibmas dan Pencegahan Tindak Kriminal

VII-19


No

Sasaran

Strategi

Arah Kebijakan

(1)

(2)

(3)

(4)

Indikator Kinerja (Outcome)

003

02

Meningkatkan Penanggulangan Bencana Daerah

01

Meningkatkan Penanganan Dan Pengendalian Bencana Daerah

(5) Persentase Pelanggaran Perda

Capaian Kinerja Kondisi Kondisi Awal Akhir (2016) (2021) (6) (7) 10 0,66

004

Jumlah Korban Bencana

50

50

005

Jumlah Korban Bencana yang tertangani

50

50

Misi 6: Meningkatkan nilai-nilai keagamaan dan budaya serta nasionalisme yang didukung kearifan lokal dalam kehidupan bermasyarakat 1 Menguatnya/terpeliharanya 01 Peningkatan potensi 01 Pengembangan seni dan 001 Jumlah kesenian 8 seni dan budaya lokal dalam seni dan budaya daerah pelestarian budaya daerah lokal yang kehidupan bermasyarakat di dikembangkan Kabupaten Sumenep 2

Meningkatnya kualitas peranan pemuda dan prestasi olahraga di Kabupaten Sumenep

01

Pemberdayaan potensi kepeloporan dan kewirausahaan pemuda, dan pengembangan olah raga

*) Program dengan blok warna abu-abu

01

Pembinaan pemuda dan olahraga melalui organisasi kepemudaan dan karang taruna

Program Pembangunan Daerah (8) Program Pemeliharaan Kantrantibmas dan Pencegahan Tindak Kriminal

Bidang Urusan

SKPD Penanggung Jawab

(9) Ketentraman, Ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat Penanggulanga n Bencana

(10) Urusan Ketentraman, Ketertiban Umum, dan Perlindungan Masyarakat Urusan Penanggulangan Bencana

Penanggulanga n Bencana

Urusan Penanggulangan Bencana

12

Program Pengelolaan Keragaman Budaya

Kebudayaan

Urusan Kebudayaan

001

Persentase Jumlah pemuda yang dibina sehingga berprestasi

10

10

Program Pembinaan dan pemberdayaan pemuda

Pemuda dan Olahraga

Urusan Pemuda dan Olahraga

002

Persentase jumlah prestasi atlet cabang olahraga berprestasi

15

25

Program Pembinaan dan Pemasyarakatan Olahraga

Pemuda dan Olahraga

Urusan Pemuda dan Olahraga

merupakan Program Unggulan Bapak Bupati

VII-20


VII-21


VII-22


BAB VIII INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN Indikasi rencana program prioritas merupakan program penyelenggaraan urusan pemerintahan daerah yang semuanya diarahkan untuk mewujudkan visi dan misi Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021. Dalam rangka melaksanakan urusan pemerintahan yang menjadi tanggung jawab daerah, Pemerintah Kabupaten Sumenep menyusun berbagai program yang disesuaikan dengan prioritas dan kebutuhan daerah dalam rangka mewujudkan visi dan misi Kabupaten Sumenep. Program-program tersebut disertai dengan kebutuhan pendanaan indikatif dan target kinerja terukur yang akan dilaksanakan oleh semua Perangkat Daerah di lingkup Pemerintah Kabupaten Sumenep. Visi dan Misi pembangunan Kabupaten Sumenep yang terdapat dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Sumenep Tahun 2016 â&#x20AC;&#x201C; 2021 diimplementasikan melalui berbagai bentuk program yang mencerminkan kebutuhan pembangunan yang mendesak perlu dituangkan kedalam kebijakan umum dan program prioritas disertai kebutuhan pendanaan yang merupakan program unggulan Pemerintah Kabupaten Sumenep. Dengan demikian, kebijakan umum dan program unggulan yang disampaikan dalam RPJMD ini hanya yang bersifat prioritas, sementara untuk kebijakan umum dan program yang terkait penyelenggaraan maupun operasional pemerintahan dituangkan dalam Rencana Strategis (RENSTRA) Perangkat Daerah. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemilahan program-program pembangunan guna tersusunnya program prioritas yang berorientasi pada pemenuhan kebutuhan dan hak-hak dasar masyarakat serta pencapaian keadilan yang berkesinambungan dan berkelanjutan. Rekapitulasi rencana program pembangunan dan pagu indikatif pada setiap urusan penyelenggaraan pemerintahan sebagaimana diuraikan pada tabel berikut.

VIII-1


Tabel 8.1 Indikasi Rencana Program Prioritas yang Disertai Kebutuhan Pendanaan Pemerintah Kabupaten Sumenep

VIII-2


VIII-3


BAB XI PENUTUP Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Sumenep Tahun 2016 â&#x20AC;&#x201C; 2021 merupakan penjabaran dari visi dan misi dari Bupati dan Wakil Bupati terpilih, yang menjadi pedoman bagi Pemerintah Daerah, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD), masyarakat serta seluruh pemangku kepentingan dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di Kabupaten Sumenep yang terpadu dan selaras dengan pembangunan Provinsi Jawa Timur dan Nasional selama lima tahun ke depan. RPJMD juga menjadi arah dan pedoman dalam penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) yang disusun setiap tahun selama 5 (lima) tahun kedepan. Sebagai tanggung jawab bersama, pencapaian tujuan pembangunan daerah, perlu dikembangkan peran aktif seluruh stakeholders dalam merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi pelaksanaannya. Karena keberhasilan penyelenggaraan pemerintahan, kegiatan pembangunan dan tugas kemasyarakatan, sangat bergantung pada peran aktif masyarakat, swasta, serta sikap mental, tekad dan semangat aparatur pemerintah, komitmen dan dukungan DPRD Kabupaten Sumenep, serta kerjasama yang kuat antara Pemerintah Kabupaten Sumenep dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur dan Pemerintah Pusat. Untuk itu, dukungan dan kerjasama dari semua pemangku kepentingan di Kabupaten Sumenep sangat diharapkan guna mewujudkan masyarakat yang sejahtera sesuai visi â&#x20AC;&#x153;SUPER MANTAPâ&#x20AC;? Bupati dan Wakil Bupati Sumenep periode 2016 - 2021.

BUPATI SUMENEP

DR. KH. A. BUSYRO KARIM, M.Si

XI-1


BAB X PEDOMAN TRANSISI DAN KAIDAH PELAKSANAAN Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 merupakan dokumen yang strategis bagi pembangunan Sumenep lima tahun ke depan. Dokumen RPJMD ini akan menjadi dokumen yang menterjemahkan cita-cita Kepala Daerah Terpilih yang dikolaborasi dalam visi dan misi. Keterpaduan langkah dalam mencapai tujuan, upaya-upaya yang akan dilakukan serta penentuan keterlibatan berbagai pihak serta pemangku kepentingan dijabarkan dalam dokumen RPJMD ini. 10.1

Pedoman Transisi

Dokumen RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 menjadi panduan dalam merencanakan dan mewujudkan pembangunan yang dijabarkan dalam Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) untuk tahun 2017 hingga tahun 2021. Setelah berakhirnya RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021, perlu disusun RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2021-2026 sebagai acuan bagi penyusunan dokumen perencanaan pembangunan lima tahun berikutnya. Pada masa transisi tersebut, diperlukan sebuah acuan bagi penyusunan perencanaan pembangunan tahun 2022. Acuan penyusunan perencanaan pembangunan tahun 2022 akan mendasarkan pada RPJPD Kabupaten Sumenep Tahun 2005-2025, amanat Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2015-2019 dan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2022. 10.2

Kaidah Pelaksanaan

RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 ini merupakan panduan bagi Pemerintah Kabupaten Sumenep serta pemangku kepentingan lainnya dalam melakukan pembangunan 5 (lima) tahun ke depan. Oleh karena itu konsistensi, kerjasama, transparansi dan inovasi serta rasa tanggung jawab tinggi diperlukan guna pencapaian targettarget yang telah ditetapkan dalam RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016- 2021 dengan kaidah-kaidah pelaksanaan sebagai berikut: a. Bupati Sumenep berkewajiban menyebarluaskan Peraturan Daerah tentang RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 kepada masyarakat; b. Penyusunan RKPD Kabupaten Sumenep Tahun 2017 sampai dengan tahun 2021 berpedoman pada RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021; c. Seluruh Organisasi Perangkat Daerah lingkup Pemerintah Kabupaten Sumenep, dan seluruh pemangku kepentingan agar mendukung pencapaian target-target sebagaimana yang telah ditetapkan RPJMD Kabupaten Sumenep tahun 2016-2021;

X-1


d. Seluruh Perangkat Daerah lingkup Pemerintah Kabupaten Sumenep, dan seluruh pemangku kepentingan agar melaksanakan program-program yang tercantum di dalam RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 dengan sebaik-baiknya; e. Seluruh Perangkat Daerah lingkup Pemerintah Daerah agar segera menyusun Rencana Strategis (Renstra) Perangkat Daerah dengan berpedoman pada RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 pasca penetapan Peraturan Daerah tentang RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021 ini; f. Penyusunan RPJMD ini telah dilakukan melalui konsultasi publik, dengan harapan program-program yang tertuang dalam RPJMD sesuai dengan kebutuhan masyarakat. Penjaringan aspirasi melalui konsultasi publik tersebut dapat meningkatkan peran serta para pemangku kepentingan dalam pelaksanaan pembangunan daerah. Sehubungan dengan hal tersebut, dalam rangka meningkatkan efektivitas pelaksanaan RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) selaku institusi yang memiliki tugas pokok dan fungsi dalam melakukan perencanaan pembangunan daerah, bertugas untuk melakukan fasilitasi, monitoring dan evaluasi terhadap Perangkat Daerah lingkup Pemerintah Kabupaten Sumenep; h. Bappeda melaksanakan pengendalian dan evaluasi terhadap RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021, yang dimulai Tahun 2017-2021; i. DPRD berkewajiban membahas KUA-PPAS yang diajukan oleh Bupati dalam rangka penyusunan RAPBD dan pembahasan rancangan Peraturan Daerah tentang RAPBD untuk menjamin agar sesuai dengan Peraturan Daerah tentang RPJMD Kabupaten Sumenep Tahun 2016-2021. Hal tersebut sesuai dengan ketentuan Pasal 3 huruf c Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2010 tentang Pedoman Penyusunan Peraturan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah tentang Tata Tertib Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang menyatakan bahwa â&#x20AC;&#x153;DPRD mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan pengawasan terhadap pelaksanaan Peraturan Daerah dan APBDâ&#x20AC;?; j. Masyarakat dapat melaporkan program dan kegiatan yang dilaksanakan Organisasi Perangkat Daerah yang dianggap tidak sesuai dengan yang telah ditetapkan; k. Hal tersebut pada huruf a, huruf b, huruf h, huruf i, dan huruf j sesuai dengan ketentuan Pasal 16 ayat (1), Pasal 17 ayat (2), Pasal 45 ayat (1), Pasal 48 ayat (1), Pasal 52 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 dan Pasal 3 huruf c Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2010 tentang Pedoman Penyusunan Peraturan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah tentang Tata Tertib Dewan Perwakilan Rakyat Daerah.

X-2


10. 3. Pengembangan Pembiayaan Pembangunan Kerjasama antar pemerintah daerah merupakan suatu isu yang perlu diperhatikan pemerintah saat ini mengingat perannya menentukan, dan melihat begitu banyak masalah dan kebutuhan masyarakat di daerah yang harus diatasi atau dipenuhi dengan melewati batas-batas wilayah administratif. Untuk mensukseskan kerjasama ini diperlukan identifikasi isu-isu strategis, bentuk atau model kerjasama yang tepat, dan prinsip-prinsip yang menuntun keberhasilan kerjasama tersebut. Mengingat peran strategis yang dimainkan, maka peningkatan peran dan kemampuan Pemerintah Daerah dalam mekanisme kerjasama, termasuk penyesuaian struktur dan fungsi kelembagaannya, harus menjadi agenda penting pemerintah di masa mendatang, karena kerjasama antar pemerintah daerah harus dilihat sebagai suatu kebutuhan penting yang tidak terelakkan maka harus ada upaya yang sistimatis dan berkesinambungan dari pemerintah daerah untuk memperkenalkan, mendorong dan menginstitusionalisasikan kerjasama antar daerah. Pemerintah Kabupaten Sumenep terus berupaya memanfaatkan salah satu potensi sumber dana dan kegiatan yang strategis dan memiliki peran besar dalam mendukung pelaksanaan program-program pembangunan, program tersebut adalah pelaksanaan program CSR (Corporate Social Responsibility). Di tengah keterbatasan dana pembangunan yang dimiliki dan tanggung jawab yang ditanggung pemerintah daerah untuk menangani berbagai masalah sosial, kemiskinan, kesehatan, ketenagakerjaan, kesejahteraan perempuan dan anak, dan lain-lain, keberadaan dan peran sektor swasta/perusahaan untuk membantu menangani masalah-masalah sosial yang ada di masyarakat sungguh sangatlah penting. Corporate Social Responsibility (CSR) atau corporate citizenship wajib dikembangkan perusahaan mana pun dengan maksud untuk mendorong dunia usaha agar bertindak lebih etis dalam menjalankan aktivitasnya agar tidak berpengaruh atau berdampak buruk pada masyarakat dan lingkungan hidupnya, sehingga pada akhirnya dunia usaha akan dapat bertahan secara berkelanjutan untuk memperoleh manfaat ekonomi yang menjadi tujuan dibentuknya dunia usaha. Terhadap program/kegiatan dalam prioritas, namun pemerintah tidak mampu mendanainya seperti penyediaan fasilitas/infrastruktur strategis yang dapat meningkatkan daya saing daerah dan penyediaan pelayanan dasar masyarakat, maka kebijakan pendanaan pembangunan diarahkan dengan melibatkan masyarakat dan dunia usaha melalui pelaksanaan kerjasama pembiayaan pembangunan dengan skema Kerjasama Pemerintah dan Swasta (Public Private Partnership) maupun melalui pelaksanaan Corporate Social Responsibility (CSR) dan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) dari pelaku usaha daerah yang tersebar di berbagai daerah, serta kerjasama kemitraan dengan Lembaga

X-3


Non Pemerintah Lainnya baik Lembaga Dalam Negeri maupun Lembaga Internasional. 1. Kerjasama Pemerintah dan Swasta (public private partnership) diarahkan pada pembiayaan pembangunan untuk program/kegiatan penyediaan infrastruktur dan pelayanan publik yang berpotensi menghasilkan pendapatan dan dalam jangka panjang dapat memenuhi kebutuhan masyarakat, meningkatkan daya saing daerah dan menurunkan disparitas wilayah serta meningkatkan perekonomian daerah 2. Kemitraan pembangunan dengan dunia usaha melalui pelaksanaan tanggung jawab sosial dan Lingkungan Perusahaaan diarahkan untuk pembiayaan penyelenggaraan kesejahteraan sosial, pemulihan dan/atau peningkatan fungsi lingkungan hidup dan memacu pertumbuhan ekonomi berkualitas berbasis kerakyatan. Di dalam pelaksanaannya sebagaimana telah diatur dalam Peraturan Daerah Nomor 4 Tahun 2011 dan Peraturan Gubernur Nomor 52 Tahun 2012 bahwa Pemerintah berperan memberikan Fasilitasi untuk mewujudkan sinergisme antara pelaksanaan program tanggung jawab sosial perusahaan dengan program pembangunan Pemerintah Daerah Provinsi, dalam rangka mewujudkan keberlanjutan penyelenggaraan program tanggung jawab sosial perusahaan untuk menuju Jawa Timur Lebih Sejahtera, Berakhlak, Berkeadilan Mandiri dan Berdaya Saing serta menjamin keberlanjutan dan pengembangan Perusahaan 3. Kemitraan dengan Lembaga non Pemerintah baik Lembaga Dalam Negeri maupun Lembaga Internasional, diarahkan pada pelaksanaan program, kegiatan yang sesuai dengan budaya lokal dan mendukung Program Prioritas Daerah serta dapat menstimulasi adanya transfer teknologi dan perubahan perilaku yang lebih baik di masyarakat Dokumen RPJMD Kabupaten Sumenep 2016-2021 ini juga menjadi penyelaras antara dokumen rencana jangka panjang, sekaligus sebagai penghubung dengan dokumen jangka pendek dibawahnya. Dokumen ini menjadikan acuan bagi setiap Perangkat Daerah didalam penyusunan Rencana Strategis dan Rencana Kerjanya. Keselarasan dan kesinambungan diantara dokumen-dokumen yang ada tersebut diharapkan akan menjadikan perencanaan pembangunan di Kabupaten Sumenep dapat berjalan dan terjaga secara terarah, terpadu, berkelanjutan dan terhindar dari duplikasi-duplikasi dalam implementasinya di Perangkat Daerah. Sesuai dengan prinsip berkesinambungan (continuity) dan berkelanjutan (sustainability), modalitas yang sudah tersedia pada waktu Sumenep mengalami transisi pemerintahan pada tahun 2016 ini juga menjadi salah satu pertimbangan ketika merumuskan kerangka logis RPJMD lima tahun ke depan. Ini dilakukan agar pembangunan Sumenep lima tahun ke depan tidak terputus dengan periode sebelumnya, karena

X-4


upaya yang dilakukan dalam masa lima tahun kepemimpinan Bupati dan Wakil Bupati pada hakekatnya adalah implementasi dari perencanaan jangka panjang 20 tahun yang sudah ditetapkan bersama. Selanjutnya, agar dokumen ini memenuhi kaidah perencanaan yang baik, berbagai upaya sudah dilakukan mulai dari harmonisasi aspirasi, klarifikasi maupun pendalaman materi. Berbagai pemangku kepentingan sudah dilibatkan dalam proses penyusunan RPJMD melalui bermacam metode. Pendekatan politis, teknokratis maupun partisipatoris sudah dilakukan, termasuk proses pembahasan dengan jajaran DPRD Kabupaten Sumenep maupun evaluasi dari Pemerintah Provinsi Jawa Timur, sehingga akhirnya ditetapkan menjadi Peraturan Daerah Kabupaten Sumenep tentang RPJMD Tahun 2016-2021.

X-5


Tabel 5.3 Keterkaitan Visi, Misi, Tujuan, Sasaran dan Indikator Target Pembangunan Jangka Menengah Kabupaten Sumenep 2016 - 2021 Visi: Sumenep Makin Sejahtera dengan Pemerintahan yang Mandiri, Agamis, Nasionalis, Transparan, Adil dan Profesional Misi 6: "Meningkatkan nilai-nilai keagamaan dan budaya serta nasionalisme yang didukung kearifan lokal dalam kehidupan bermasyarakat" TUJUAN 1

INDIKATOR TUJUAN

Meningkatkan penguatan 1 Persentase apresiasi kearifan lokal dalam seni dan budaya kehidupan bermasyarakat Sumenep (%) melalui pemberdayaan seni, budaya, pemuda dan olahraga

SASARAN

URUSAN PEMERINTAHAN

INDIKATOR SASARAN

TAHUN DASAR 2015

2016

2017

2018

2019

2020

2021

SKPD URUSAN KEBUIDAYAAN

Kebudayaan

1.

Menguatnya/ terpeliharanya seni dan budaya lokal dalam kehidupan bermasyarakat di Kabupaten Sumenep

1 Jumlah kesenian lokal yang dikembangkan

7

8

9

10

11

12

12

Pemuda dan Olah Raga

2.

Meningkatnya kualitas peranan pemuda dan prestasi olahraga di Kabupaten Sumenep

1 Persentase jumlah pemuda yang dibina sehingga berprestasi (%)

10

10

10

10

10

10

10

2 Persentase jumlah prestasi atlet cabang olahraga berprestasi (%)

15

15

20

20

20

25

25

URUSAN PEMUDA DAN OLAH RAGA


Tabel 8.1 Indikasi Rencana Program Prioritas dan Program Pembangunan lainnya yang disertai Kebutuhan Pendanaan Tahun 2016-2021 Kabupaten Sumenep Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

SKPD

5

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

2016

2017

Rupiah 8

Target Capaian 9

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 14

Rupiah 16

Target Capaian 17

Prioritas

Rupiah 18

19

BELANJA LANGSUNG URUSAN PEMERINTAHAN WAJIB PELAYANAN DASAR 1.01.01. Program Pelayanan Administrasi 01 Perkantoran

1.01.01. Program Peningkatan Sarana dan 02 Prasarana Aparatur 1.01.01. Pendidikan Anak Usia Dini 15

Prosentase tingkat pemenuhan kebutuhan dasar operasional SKPD Prosentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana kerja sesuai standart Prosentase APK PAUD

1.01.01. Wajib Belajar Pendidikan Dasar 16 Sembilan Tahun

Prosentase APK SD/MI/Paket A, SMP/MTs/Paket B

1.01.01. Program Pendidikan Menengah 17 1.01.01. Pendidikan Non Formal 18

Prosentase APK SMA/SMK/MA/Paket C Angka Melek Huruf > 15 tahun

1.01.01. Program Pendidikan Luar Biasa 19

Jumlah prestasi siswa dibidang olahraga

Pendidikan

Urusan Pendidikan

100.00%

100.00%

3,002,239,732.19 100.00%

2,149,970,287.43 100.00%

2,536,317,421.49 100.00%

3,108,494,655.17 100.00%

3,422,607,955.24 100.00%

4,590,741,542.87

Pendidikan

Urusan Pendidikan

100.00%

100.00%

16,271,888,872.78 100.00%

858,560,810.20 100.00%

6,389,323,490.09 100.00%

3,688,002,171.99 100.00%

18,550,249,570.57 100.00%

2,736,271,991.17

Pendidikan

Urusan Pendidikan

56.46%

58.59%

Pendidikan

Pendidikan Pendidikan Pendidikan

Urusan Pendidikan

Urusan Pendidikan Urusan Pendidikan Urusan Pendidikan

SD / MI / SD / MI / Paket A Paket A 118,07% 128,05% dan SMP / dan SMP / MTs / Paket MTs / Paket B 102,35% B 114,04%

129,549,023.74

97.75%

106.19%

1,089,194,084.12 108.27%

823,072

826,820

1,926,409,599.07 830,568

0

2 kejuaraan Provinsi

15,419,776.07

1.01.01. Peningkatan Mutu Pendidik dan 20 Tenaga Kependidikan

Prosentase Tenaga Pendidik dan Tenaga Kependidikan yang telah mengikuti pembinaan/pelatihan

Pendidikan

Urusan Pendidikan

0.00%

1.01.01. Program Manajemen Pelayanan 22 Pendidikan

Prosentase fasilitas pendidikan yang sesuai dengan Standar Pelayanan Minimal

Pendidikan

Urusan Pendidikan

58,76% SD, 69,76% SMP, 78,49% SMA

61,62% SD, 69,92% SMP, 80,34% SMA

1.01.01. Program Pembinaan dan 23 Pemasyarakan Olah Raga

Jumlah prestasi siswa dibidang olahraga

Pendidikan

Urusan Pendidikan

5 kejuaraan 5 kejuaraan Provinsi Provinsi dan 2 dan 2 kejuaraan kejuaraan Nasional Nasional

216,176,262.29

1.01.01. Program Peningkatan Peran Serta 24 Kepemudaan

Jumlah regu PASKIBRAKA

Pendidikan

Urusan Pendidikan

1 regu 1 regu PASKIBRA PASKIBRA KA KA

186,509,758.36

1.01.01. Program Pengelolaan Keragaman 25 Budaya

Jumlah prestasi siswa dibidang seni dan budaya

Pendidikan

Urusan Pendidikan

3 kejuaraan 3 kejuaraan Provinsi Provinsi

162,675,979.01

Pendidikan

Urusan Pendidikan

2 passing grade Provinsi dan 1 kejuaraan Nasional

2 passing grade Provinsi dan 1 kejuaraan Nasional

0

15,00% untuk masingmasing guru kelas, guru agama, 900,269,515.20 guru bhs Indonesia, guru Bhs. Inggris, guru matemati ka, dan guru IPA

10,00% untuk masingmasing guru kelas, guru agama, guru bhs Indonesia, guru Bhs. Inggris, guru matematika , dan guru IPA

1.01.01. Jumlah prestasi siswa Program Peningkatan Kualitas Siswa 26 dibidang akademik

61.25%

SD / MI / Paket A 128,42% 782,720,594.76 dan SMP / MTs / Paket B 116,27%

15,938,419,083.40

1,230,944,159.05

64,48% SD, 72,84% SMP, 82,23% SMA 5 kejuaraan Provinsi dan 2 kejuaraan Nasional 1 regu PASKIBR AKA 3 kejuaraan Provinsi 2 passing grade Provinsi dan 1 kejuaraan Nasional

97,338,157.93

63.91%

SD / MI / Paket A 128,79% 736,406,278.32 dan SMP / MTs / Paket B 118,50% 1,602,670,087.03 110.35% 306,410,289.76 0.00

834,316 0

15,00% untuk masingmasing guru kelas, guru agama, 5,363,890,878.15 guru bhs Indonesia, guru Bhs. Inggris, guru matematik a, dan guru IPA

5,841,499,925.74

306,028,894.88

191,854,456.55

84,146,691.47

230,310,967.12

67,34% SD, 75,76% SMP, 84,12% SMA 5 kejuaraan Provinsi dan 2 kejuaraan Nasional 1 regu PASKIBR AKA 3 kejuaraan Provinsi 2 passing grade Provinsi dan 1 kejuaraan Nasional

519,928,236.12

66.57%

SD / MI / Paket A 129,16% 959,093,825.28 dan SMP / MTs / Paket B 120,73%

554,105,018.34

69.23%

SD / MI / Paket A 129,53% 1,079,688,109.91 dan SMP / MTs / Paket B 122,96%

147,688,245.71

71.89%

SD / MI / Paket A 129,90% 892,315,728.70 dan SMP / MTs / Paket B 125,19%

618,769,816.31

1,308,418,870.22

I

3,919,401,209.70 112.43%

5,310,412,276.56 114.51%

1,241,701,086.40 116.59%

8,481,991,627.51

I

4,513,838,483.30

4,810,549,575.51

2,196,142,016.28

5,371,947,155.61

I

0.00

I

10,083,261,726.58

I

11,302,581,525.76

I

1,010,654,002.24

I

256,824,278.59

I

732,259,180.90

I

2,877,913,282.69

I

0.00

838,064 0

20,00% untuk masingmasing guru kelas, guru agama, 8,472,573,072.71 guru bhs Indonesia, guru Bhs. Inggris, guru matematik a, dan guru IPA

6,680,626,381.68

849,213,292.02

215,799,463.13

615,288,939.88

2,418,198,718.40

70,20% SD, 78,68% SMP, 86,01% SMA 5 kejuaraan Provinsi dan 2 kejuaraan Nasional 1 regu PASKIBR AKA 3 kejuaraan Provinsi 2 passing grade Provinsi dan 1 kejuaraan Nasional

0.00

841,812 0

20,00% untuk masingmasing guru kelas, guru agama, 9,029,506,250.44 guru bhs Indonesia, guru Bhs. Inggris, guru matematik a, dan guru IPA

8,120,312,413.37

905,035,183.82

229,984,750.14

655,734,129.50

2,577,155,753.65

73,06% SD, 81,60% SMP, 87,90% SMA 5 kejuaraan Provinsi dan 2 kejuaraan Nasional 1 regu PASKIBR AKA 3 kejuaraan Provinsi 2 passing grade Provinsi dan 1 kejuaraan Nasional

17,578,825.47

845,560 0

20,00% untuk masingmasing guru kelas, guru agama, 1,026,323,638.16 guru bhs Indonesia, guru Bhs. Inggris, guru matematik a, dan guru IPA

18,170,087,939.32

246,444,874.85

212,624,520.24

185,453,577.84

1,403,298,752.61

75,92% SD, 84,52% SMP, 89,79% SMA 5 kejuaraan Provinsi dan 2 kejuaraan Nasional 1 regu PASKIBR AKA 3 kejuaraan Provinsi 2 passing grade Provinsi dan 1 kejuaraan Nasional

VIII-2


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

SKPD

5

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

2016 Target Capaian 7

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

40,00% (kls 1,2 SD) 66,00% 826,074,215.47 (kls 7,8 SMP) 66,00% (kls 10,11 SMA)

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

60,00% (kls 1,2,3 SD) 100,00% (kls 7,8,9 898,820,878.88 SMP) 100,00% (kls 10,11,12 SMA)

2019

Target Capaian 12 13 80,00% (kls 1,2,3,4 SD) 100,00% 2,766,098,959.69 (kls 7,8,9 SMP) 100,00% (kls 10,11,12 SMA)

target capaian 14 15 90,00% (kls 1,2,3,4,5 SD) 100,00% 3,930,566,331.55 (kls 7,8,9 SMP) 100,00% (kls 10,11,12 SMA)

Rupiah

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah

Target Capaian 16 17 100,00% (kls 1,2,3,4,5,6 SD) 100,00% 941,739,645.63 (kls 7,8,9 SMP) 100,00% (kls 10,11,12 SMA)

Rupiah

1.01.01. Program Peningkatan Pendidikan xx Agama

Prosentase lembaga sekolah yang melaksanakan Pendidikan pendidikan berbasis pesantren

Urusan Pendidikan

0.00%

20,00% (kls 1 SD) 33,00% (kls 7 SMP) 33,00% (kls 10 SMA)

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Persentase ketersediaan Kebutuhan untuk Pelayanan Kesehatan Administrasi Perkantoran

Urusan Kesehatan (dinkes)

100%

100%

1,381,042,427.13

100%

1,562,679,944.11

100%

1,763,339,880.87

100%

2,067,175,717.85

100%

2,335,788,505.14

Kesehatan

Urusan Kesehatan

100%

100%

1,989,955,362.56

100%

2,251,678,350.82

100%

2,540,810,899.81

100%

2,978,610,449.81

100%

Kesehatan

Urusan Kesehatan

100%

100%

301,728,615.66

100%

341,412,578.64

100%

385,252,538.77

100%

451,634,254.98

Kesehatan

Urusan Kesehatan

100%

100%

105,027,285.14

100%

118,840,687.91

100%

134,100,732.05

100%

Kesehatan

Urusan Kesehatan

1 Dokumen

1 Dok

51,126,578.50

1 Dok

57,850,850.39

1 Dok

65,279,337.60

1 Dok

Kesehatan

Urusan Kesehatan

30 Puskesmas

30 Pusk

Kesehatan

Urusan Kesehatan

#REF!

Program Peningkatan 1.02.01.06Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

Persentase Pemenuhan Kebutuhan Sarana Prasarana Tersedianya Seragam Dinas dalam rangka peningkatan disiplin Pelaksanaan Bimbingan Teknis, Penilaian, Pendidikan dan Pelatihan Bagi Tenaga Kesehatan Tersedianya Laporan Keuangan Tahunan (Dokumen)

Program Obat dan Perbekalan 1.02.01.15 Kesehatan

Ketersediaan Obat dan Perbekalan Kesehatan

Program peningkatan sarana dan 1.02.01.02 prasarana aparatur Program Peningkatan Disiplin 1.02.01.03 Aparatur Program Peningkatan Kapasitas 1.02.01.05 Sumber Daya Aparatur

1.02.01.16 Upaya Kesehatan Masyarakat

Program Pengawasan Obat dan 1.02.01.17 Makanan

Jumlah Puskesmas dan jaringannya serta Klinik, RS yang melakukan Pelayanan Kesehatan sesuai dengan peraturan perundangundangan % Penduduk yang dilindungi JKN (dilindungi asuransi kesehatan) Persentase penanganan kasus penyakit menular potensial KLB / Wabah yang ditemukan Jumlah Industri rumah Tangga Pangan (IRTP) yang dibina dalam Kesehatan memproduksi makanan yang aman, bermutu dan bergizi

Program Promosi Kesehatan dan 1.02.01.19 Pemberdayaan Masyarakat

Kesehatan

1.02.01.20Program Perbaikan Gizi Masyarakat

Kesehatan

Program Pengembangan 1.02.01.21 Lingkungan Sehat

85,950,331,430.06

31,881,883,739.78

30 Pusk

96,987,004,764.77

6,583,903,032.25

I

100%

2,793,185,651.12

-

3,365,656,818.57

100%

4,024,724,118.44

-

100%

510,320,478.42

100%

610,252,098.88

-

157,207,229.33

100%

177,635,038.97

100%

212,419,763.56

-

76,527,425.61

1 Dok

86,471,546.43

1 Dok

103,404,517.23

-

50,501,903,324.84

I

153,630,456,041.25

I

I

37,375,356,062.09

30 Pusk

113,698,546,361.48

42,231,981,689.61

30 Pusk

128,472,754,081.50

-

30 pusk, 13 klinik swasta, 3 RS

0.00

30 pusk, 13 klinik swasta, 3 RS

0.00

30 pusk, 13 klinik swasta, 3 RS

0.00

30 pusk, 13 klinik swasta, 3 RS

0.00

30 pusk, 13 klinik swasta, 3 RS

0.00

-

61%

0.00

63%

0.00

65%

0.00

65%

0.00

65%

0.00

100%

100%

-

100%

0.00

100%

0.00

100%

0.00

100%

0.00

100%

0.00

56%

63%

80%

162,367,899.15

85%

183,217,166.78

90%

214,786,770.47

90%

242,696,576.39

91%

290,221,735.95

I

721,319,304.46

I

4

44

-

94

0.00

164

0.00

234

0.00

284

0.00

334

0.00

51

311

-

711

0.00

1,011

0.00

1311

0.00

1476

0.00

0

0.00

3% dari sasaran balita

2,5% dari sasaran balita

-

143,495,127.31

356,643,878.13

403,550,408.44

562,114,234.89

455,369,336.40

636,044,645.62 2,5% dari sasaran balita

0.00

533,832,668.94

717,717,593.98 2,5% dari sasaran balita

0.00

603,199,912.33

841,385,372.52 2,5% dari sasaran balita

0.00

950,716,605.54 2,5% dari sasaran balita

0.00

1,136,887,168.95 2,5% dari sasaran balita

0.00

Persentase Balita Gizi Buruk yang ditangani

100%

100%

-

100%

0.00

100%

0.00

100%

0.00

100%

0.00

100%

0.00

Persentase Balita Stunting

30%

30% dari sasaran balita

-

28% dari sasaran balita

0.00

27% dari sasaran balita

0.00

25% dari sasaran balita

0.00

25% dari sasaran balita

0.00

25% dari sasaran balita

0.00

Penemuan

Desa STBM (Sanitasi Total Berbasis Masyarakat)

Program Pencegahan dan 1.02.01.22 Penanggulangan Penyakit Menular

Kesehatan

Urusan Kesehatan

Kesehatan

Urusan Kesehatan

Cakupan desa/kelurahan Universal Child Immunization Program Standarisasi Pelayanan 1.02.01.23 Kesehatan

30 Pusk

19

59%

Urusan Kesehatan

Jumlah Penemuan Kasus Gizi Buruk

28,253,872,574.94

18

57%

Urusan Kesehatan

Jumlah Desa / Kelurahan Siaga Aktif Jumlah Posyandu Aktif (PURI)

30 Pusk

75,959,926,905.50 30 pusk, 13 30 pusk, 13 klinik klinik swasta, 3 swasta, 3 RS RS

Urusan Kesehatan

24,969,794,297.26

Puskesmas Terakreditasi

Kesehatan

Urusan Kesehatan

Prioritas

Rupiah

3,776,998,482.22

48,20 %

4,273,757,026.67

955,518,122.96 65,57%

75%

0

5

621,385,113.74

4,822,539,787.95

1,081,189,815.50 80% 15

0.00 703,110,951.35

5,653,497,239.04

1,220,022,774.11 85% 30

0.00 793,395,721.16

6,388,123,540.14

1,430,241,260.47 90% 30

0.00 930,103,372.14

1,616,089,559.76 95% 30

0.00 1,050,962,792.61

100% 30

I

7,639,054,208.31

I

1,932,554,321.29

I

0.00 1,256,763,694.88

I

VIII-3


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Program Pengadaan, Peningkatan dan Perbaikan Sarana dan 1.02.01.25 Prasarana Puskesmas/Puskesmas Pembantu dan Jaringannya

Program Kemitraan Peningkatan 1.02.01.28 Pelayanan Kesehatan Program Peningkatan Pelayanan 1.02.01.30 Kesehatan Lansia

Indikator Kinerja Program

3 Terlaksananya Kegiatan Rehabilitasi dan Pembangunan Fisik Puskesmas dan Jaringannya Terlaksananya Kemitraan dengan Ormas dan Dokter Spesialis dalam Peningkatan Pelayanan Kesehatan Cakupan Pelayanan Kesehatan Lansia

Program Peningkatan Keselamatan 1.02.01.32 Ibu Melahirkan dan Anak

Urusan

4

SKPD

5

Program Pengadaan, Peningkatan 1.02.02. Sarana & Prasarana Rumah 26.01 Sakit/RS. Paru/RS. Mata Program Pengadaan, Peningkatan 1.02.02. Sarana & Prasarana Rumah 26.18 Sakit/RS. Paru/RS. Mata Program Pengadaan, Peningkatan 1.02.02. Sarana & Prasarana Rumah 26.30 Sakit/RS. Paru/RS. Mata

Target Capaian 9

Rupiah 8

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 14

Target Capaian 17

Rupiah 16

Prioritas

Rupiah 18

19

100%

100%

14,363,317,832.68

100%

16,252,410,691.36

100%

18,339,343,280.42

100%

21,499,340,837.11

100%

24,293,006,521.82

100%

29,050,094,685.38

I

Kesehatan

Urusan Kesehatan

100%

100%

108,740,097.28

100%

123,041,816.67

100%

138,841,317.55

100%

162,764,650.98

100%

183,914,602.68

100%

219,928,999.60

I

Kesehatan

Urusan Kesehatan

100%

61,351,894.20

100%

69,421,020.46

100%

78,335,205.12

100%

91,832,910.73

100%

103,765,855.72

100%

124,085,420.68

I

Kesehatan

Urusan Kesehatan

744,512,524.05

I

Kesehatan

Prosentase Terpenuhinya Sarana dan Prasarana Kesehatan Pembangunan Fisik Rumah Sakit Prosentase Terpenuhinya Sarana dan Prasarana Alat Kesehatan Kesehatan Prosentase Terpenuhinya Sarana dan Prasarana Kesehatan Pendukung Operasional Kesehatan

1.02.02. Program Peningkatan Kualitas 35.01 Pelayanan Kesehatan

Tercapainya Prosentase Peningkatan Kualitas Kesehatan Pelayanan Kesehatan BLUD

1.02.02. Pembinaan Lingkungan Sosial 36.02 1.02.02. Program Upaya Kesehatan 35.01 Perorangan (UKP)

Terpenuhinya Peralatan Kesehatan Terpenuhinya Peralatan Kesehatan

Kesehatan Kesehatan

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Pekerjaan Perentase Tersedianya Umum dan Kebutuhan untuk Pelayanan Penataan Administrasi Perkantoran Ruang

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Persentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana dan prasarana kerja sesuai standar daerah

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Peningkatan Disiplin Aparatur

Pakaian Dinas untuk pegawai

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Persentase Meningkatnya profesionalitas pegawai

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

Prosentase penuyajian laporan kinerja PD

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Pembangunan Jalan dan Jembatan

Pekerjaan Panjang jalan dan jembatan Umum dan kondisi baik Penataan Ruang

Prosentase jalan dan Program Rehabilitasi/ Pemeliharaan jembatan yang terpelihara Jalan dan Jembatan secara rutin dan berkala

2017

Urusan Kesehatan

Angka Kematian Bayi (AKB)

1.02.01.36Pembinaan Lingkungan Sosial

Target Capaian 7

2016

Kesehatan

Angka Kematian Ibu (AKI)

Tersedianya Obat dan Perbekalan Kesehatan di Puskesmas bagi Penderita akibat Asap Rokok

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

368,111,365.18

416,526,122.78

470,011,230.70

550,997,464.40

622,595,134.31

48,71 per 100.000 KH

58

-

58

0.00

51

0.00

51

0.00

48

0.00

48

0.00

3,41 per 1000 KH

3,4

-

3,4

0.00

3,2

0.00

3,2

0.00

3,14

0.00

3,14

0.00

Urusan 30 Puskesmas 30 Pusk Kesehatan

3,558,409,863.45

30 Pusk

4,026,419,186.89

30 Pusk

4,543,441,896.81

30 Pusk

5,326,308,822.49

30 Pusk

6,018,419,631.66

30 Pusk

7,196,954,399.17

I

Urusan Kesehatan (RSUD)

2.20%

100%

13,088,404,095.44

100%

14,809,817,698.92

100%

16,711,510,425.05

100%

19,591,020,956.28

100%

22,136,715,886.58

100%

26,471,556,410.74

I

Urusan Kesehatan

98.10%

100%

20,053,300,171.79

100%

21,659,353,335.86

100%

23,329,642,922.28

100%

26,106,344,851.61

100%

28,157,805,609.58

100%

32,141,171,772.82

I

Urusan Kesehatan

98.10%

0%

0.00

100%

2,124,318,820.24

100%

2,288,138,466.59

100%

2,560,473,474.71

100%

2,761,677,851.85

100%

3,152,360,785.79

I

Urusan Kesehatan

100%

100%

33,048,220,340.98

100%

37,394,789,689.77

100%

42,196,563,823.26

100%

49,467,327,914.60

100%

55,895,207,613.61

100%

66,840,679,937.11

I

100%

4,499,138,907.81

100%

5,090,874,834.00

100%

5,744,581,708.61

100%

6,734,413,453.72

100%

7,609,496,086.01

100%

9,099,597,516.19

I

100%

5,398,966,689.37

100%

6,109,049,800.80

100%

6,893,498,050.33

100%

8,081,296,144.46

100%

9,131,395,303.21

100%

10,919,517,019.43

I

100%

746,299,165.47

100%

915,516,003.21

100%

1,121,294,010.44

100%

1,429,585,206.90

100%

1,756,717,216.77

100%

2,286,763,376.60

-

70%

1,359,928,540.85

70%

1,677,043,561.02

70%

2,061,316,471.85

70%

2,633,785,358.65

70%

3,241,280,286.99

70%

4,222,191,140.08

-

100%

51,243,556.11

100%

63,110,018.60

100%

77,687,806.73

100%

99,353,412.06

100%

121,902,378.14

100%

158,203,755.61

-

100%

34,357,060.75

100%

42,073,345.74

100%

51,791,871.15

100%

66,235,608.04

100%

81,268,252.09

100%

105,811,602.78

-

100%

45,679,348.32

100%

54,695,349.46

100%

65,603,036.79

100%

80,954,632.05

100%

98,277,886.25

100%

125,330,247.95

-

70,942,056,827.35

I

375,423,675,853.86

I

Urusan 98.70% Kesehatan Urusan 66.10% Kesehatan Urusan Pekerjaan Umum dan 100% Penataan Ruang (BINA MARGA) Urusan Pekerjaan 70% Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan 100% Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan 100% Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan 100% Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan 878.227,38 Umum dan m Penataan Ruang Urusan Pekerjaan 80% Umum dan Penataan Ruang

897,91 m

15%

24,234,858,770.53 917,98 m

50,977,180,909.26

15%

29,315,024,374.71 937,87 m

79,813,978,327.27

15%

35,471,389,354.17 957,75 m

124,890,054,898.13

15%

45,034,693,834.22 977,63 m

203,523,624,731.54

15%

55,123,499,411.41 997,51 m

320,560,730,424.20

15%

VIII-4


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

Program Inspeksi Kondisi Jalan dan Jembatan

prosentase terlaksananya pengumpulan data kondisi jalan dan jembatan setiap tahunnya

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Alat Berat

Pekerjaan Prosentase terlaksanaya Umum dan operasionalisasi dan Penataan pemeliharaan alat-alat berat Ruang

Program Pelaksanaan Hari-hari Nasional

Prosentase terlaksananya peringatan hari proklamasi kemerdekaan

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Pelayanan Administrasi 1.03.03.01 Perkantoran

Persentase terwujudnya tata kelola pelayanan perkantoran yang tertib administrasi

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Peningkatan Sarana dan 1.03.03.02 Prasarana Aparatur

Persentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana kerja sesuai standar daerah

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Peningkatan Disiplin 1.03.03.03 Aparatur

Persentase tingkat disiplin aparatur

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Peningkatan Kapasitas 1.03.03.05 Sumber Daya Aparatur

Pekerjaan Persentase PNS yang telah Umum dan mengikuti pendidikan dan Penataan pelatihan Ruang

Program peningkatan 1.03.03.06pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan

Persentase tertib laporan akuntabilitasi kinerja dan keuangan pemerintah

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Pembangunan Jalan dan 1.03.03.15 Jembatan

Panjang jalan lingkungan kawasan perkotaan dalam kondisi baik

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

SKPD

5 Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (CKTR) Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Panjang jalan lingkungan kawasan perdesaan dalam kondisi baik Program pengembangan wilayah 1.03.03.29 strategis dan cepat tumbuh

Cakupan trotoar kawasan perkotaan

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Jumlah kawasan yang meningkat fungsinya Persentase Pelaksanaan Keg. Pembebasan Lahan Giliyang - Dungkek Persentase terlaksananya kegiatan Penyusunan Harga Standar Bangunan Gedung Negara (HSBGN)

1.03.03.34Program Perencanaan Tata Ruang

Jumlah Dokumen RTRW

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Jumlah Perda tentang RDTRK, RTRK, dan RTBL Jumlah dokumen peta analog dan digital Jumlah bahan sosialisasi penataan ruang

1.03.03.35Program Pemanfaatan Ruang

Luas RTH

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

75%

75%

306,759,470.99

75%

394,647,983.00

75%

506,697,139.44

75%

675,235,226.42

75%

922,300,163.30

75%

1,202,964,920.93

I

75%

75%

327,210,102.39

75%

420,733,457.36

75%

539,498,657.83

75%

718,472,359.45

75%

996,008,577.99

75%

1,298,503,552.57

I

100%

100%

39,265,212.29

100%

50,488,014.88

100%

64,739,838.94

100%

86,244,281.30

100%

119,599,462.67

100%

156,020,749.25

92%

100%

913,846,890.49

100%

1,016,923,433.78

100%

1,172,912,768.66

100%

1,439,841,499.18

100%

1,655,405,147.78

100%

2,049,397,495.24

94%

100%

741,193,551.20

100%

4,579,121,416.51

100%

928,786,104.65

100%

1,135,723,588.11

100%

1,300,711,027.13

100%

1,610,284,904.94

100%

100%

144,582,944.27

100%

160,890,011.03

100%

185,600,907.79

100%

227,834,888.53

100%

261,949,606.27

100%

324,294,549.70

59%

100%

74,488,894.53

100%

152,352,313.38

100%

175,751,915.78

100%

215,744,110.15

100%

248,049,359.03

100%

307,085,993.89

97%

100%

80,508,342.09

100%

89,586,295.03

100%

103,347,639.32

100%

126,860,574.02

100%

145,857,654.07

100%

180,572,297.55

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018

Rupiah 10

Target Capaian 11

2019

Rupiah 12

Target Capaian 13

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

target capaian 15

Rupiah 16

Target Capaian 17

18

179.780 m2 181.680 m2

446,933,367.15 183.580 m2

489,806,131.66 185.480 m2

553,180,968.55 187.380 m2

661,421,136.68 189.280 m2

783,501,999.89 191.180 m2

969,978,278.88

94.500 m2 100.000 m2

1,862,222,363.14 114.500 m2

2,072,256,710.85 124.500 m2

2,390,532,042.68 134.500 m2

2,934,505,109.74 144.500 m2

3,373,897,876.60 154.500 m2

4,176,897,641.50

32.651 m2

33.304 m2

864,071,176.50 33.957 m2

1,507,095,789.71 34.610 m2

1,896,620,463.61 35.263 m2

2,557,495,061.83 35.916 m2

3,226,184,705.44 36.500 m2

4,045,898,703.35

0 kawasan

0 kawasan

0.00 4 kawasan

1,657,805,368.68 7 kawasan

2,212,723,874.21 7 kawasan

2,998,442,486.29 7 kawasan

3,687,068,234.79 7 kawasan

4,772,085,650.11

100%

100%

409,688,919.89

100%

455,896,476.39

100%

525,917,049.39

100%

645,591,124.14

100%

742,257,532.85

100%

918,917,481.13

80%

80%

68,529,782.96

80%

71,587,050.01

80%

77,445,335.60

80%

89,071,379.74

80%

96,785,541.16

80%

119,820,846.21

10 dokumen

1 dokumen

271,884,465.02

6 dokumen

414,451,342.17

5 dokumen

474,155,115.90

4 dokumen

573,231,651.79

1 dokumen

691,325,294.02

1 dokumen

855,863,187.25

3 perda

1 perda

204,844,459.95

2 perda

248,670,805.30

1 perda

312,942,376.50

1 perda

419,076,432.20

1 perda

525,628,447.55

1 perda

650,729,898.53

11 peta

3 peta

148,977,789.05

3 peta

180,851,494.77

3 peta

227,594,455.63

3 peta

304,782,859.78

3 peta

382,275,234.58

3 peta

473,258,108.02

1 BWP

3 BWP

212,293,349.40

3 BWP

257,713,380.04

3 BWP

324,322,099.28

3 BWP

434,315,575.19

3 BWP

544,742,209.28

3 BWP

674,392,803.93

1800 Ha

2348,5 Ha

3,724,444,726.28

2897 Ha

4,521,287,369.13 3445,5 Ha

5,847,913,096.14

3994 Ha

7,055,158,791.26

4542,5 Ha

8,295,903,528.28 4996,75 Ha

Prioritas

Rupiah

10,374,099,239.37

19

I

I

I

I

VIII-5


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3 Prosentase Penyedia Jasa Konstruksi yang berkompeten dan representatif Jumlah tersedianya Surat Keterangan Rencana Kabupaten sesuai rencana detail tata ruang

Jumlah tersedianya site Program Pengendalian Pemanfaatan 1.03.03.36 plan perumahan yang Ruang disahkan

Urusan

4

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

SKPD

5

Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Jumlah obyek Monitoring, evaluasi dan pelaporan pemanfaatan tata ruang

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Persentase Tersedianya kebutuhan untuk pelayanan administrasi perkantoran

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Peningkatan Sarana & Prasarana Aparatur

Persentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana kerja sesuai standar daerah

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Peningkatan Disiplin Aparatur

Persentase tingkat disiplin aparatur

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Pekerjaan Persentase PNS yang telah Umum dan mengikuti pendidikan dan Penataan pelatihan Ruang

Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

Persentase tertib laporan akuntabilitasi kinerja dan keuangan pemerintah

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Kebinamargaan

Pekerjaan Persentase rehabilitasi/ Umum dan pemeliharaan alat-alat berat Penataan Ruang

Program Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi, Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya

Pekerjaan Persentase panjang saluran Umum dan irigasi yang terpelihara Penataan Ruang

Program Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku

Jumlah prasarana bangunan air

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Pekerjaan Program Pengembangan, Jumlah Lokasi Perlindungan Umum dan Pengelolaan Dan Konservasi Sungai, Dan Konservasi Sumber Air Penataan Danau & Sumber Daya Air Lainnya Ruang Persentase Perlindungan Program Perlindungan dan dan Pemanfaatan Pemanfaatan Infrastruktur Pengairan Infrastruktur Pengairan

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Pengendalian banjir

Jumlah panjang sungai/sal. pembuang yang telah dinormalisasi akibat pendangkalan

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Pengembalian Fungsi Infrastruktur Pengairan

persentase Penanganan Kerusakan Infrastruktur Yang Tak Terduga

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (Dinas PU Pengairan) Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

100%

100%

700 SKRK

300 SKRK

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8 129,641,216.92

100%

130,355,565.42 300 SKRK

2018

Rupiah 10 188,386,973.71

Target Capaian 11 100%

158,245,057.92 300 SKRK

2019

Rupiah 12

Target Capaian 13

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

target capaian 15

Rupiah 16

Target Capaian 17

Prioritas

Rupiah 18

256,834,021.11

100%

352,757,939.56

100%

460,883,529.35

100%

622,445,954.36

199,145,148.68

300 SKRK

266,685,002.31

300 SKRK

334,490,830.26

300 SKRK

414,100,844.52

10 Site Plan 13 Site Plan

74,488,894.53 16 Site Plan

90,425,747.38 19 Site Plan

113,797,227.82 22 Site Plan

152,391,429.89 25 Site Plan

191,137,617.29 95 Site Plan

236,629,054.01

10 1 perumahan perumahan

1 74,488,894.53 perumaha n

1 82,890,268.43 perumaha n

1 95,621,281.71 perumaha n

1 117,380,204.39 perumaha n

1 134,955,915.06 perumaha n

167,075,905.66

19

I

100%

100%

359,129,438.06

100%

923,989,564.94

100%

429,932,944.05

100%

458,194,006.98

100%

470,666,015.64

100%

511,665,861.43

-

100%

100%

399,394,287.02

100%

1,506,765,999.09

100%

522,788,873.80

100%

566,353,086.19

100%

440,022,226.06

100%

478,352,682.93

-

100%

100%

57,261,767.92

100%

58,902,684.03

100%

60,423,849.68

100%

64,395,730.04

100%

66,148,577.29

100%

71,910,798.01

-

100%

100%

28,342,121.04

100%

29,154,304.19

100%

29,907,216.00

100%

31,873,126.55

100%

32,740,710.82

100%

35,592,763.12

-

100%

100%

28,585,377.21

100%

4,207,334.57

100%

4,315,989.26

100%

4,599,695.00

100%

4,724,898.38

100%

5,136,485.57

-

100%

100%

38,447,187.03

100%

37,866,011.16

100%

38,843,903.36

100%

41,397,255.03

100%

42,524,085.40

100%

46,228,370.15

I

2 BH; 315 27,845,958,151.98 pintu; 24 lok

75%

48 Embung +3 ABSAH; 812.143,15 m3

-

90 lok

15 lok

92 pengelola; 5 Ha

0.00

488,138,493.14

25 Ha;1 Embung+ 4 ABSAH; 5 Embung

15 lok

100 17,996,555.63 pengelola; 2 Ha

3 BH; 315 4,127,395,216.66 pintu; 30 lok

4,782,116,103.04

3BH; 315 pintu; 36 lok

25 Ha;1 Embung+ 4 ABSAH; 5 Embung

3,914,602,261.24

25 Ha;1 Embung+4 ABSAH; 5 Embung

15 lok

6,463,071,235.24

841,466,914.71

15 lok

110 210,366,728.68 pengelola; 2 Ha

863,197,852.53

120 228,747,430.92 pengelola; 2 Ha

4 BH; 315 5,706,611,605.33 pintu; 36 lok

6,541,609,991.46

5 BH; 315 pintu; 40 lok

7,890,380,850.26

I

4,239,998,853.66

25 Ha;1 Embung+ 4 ABSAH; 5 Embung

4,424,772,832.60

25 Ha;1 Embung+4 ABSAH; 4 Embung

4,890,591,734.57

I

1,011,932,900.63

15 lok

1,143,425,407.36

15 lok

1,367,332,459.23

I

308,189,134.31

I

130 252,983,225.16 pengelola; 2 Ha

140 274,044,105.90 pengelola; 2 Ha

3,611,034,010.60

3,576,234,387.52

4,035,449,960.59

4,730,786,310.46

5,345,513,779.43

6,392,279,246.91

I

81,802,525.60

126,220,037.21

129,479,677.88

137,990,850.09

141,746,951.33

154,094,567.16

I

VIII-6


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

Jumlah Panjang Program Pengendalian Abrasi Pantai Pembangunan/Perbaikan Penahan Gelombang

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi, Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya

Jumlah Kegiatan Pendamping WISMP dan HIPPA

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Pengembangan Dan Pengelolaan Data Hidrologi

Jumlah Laporan Curah Hujan

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Program Penyediaan Dan Pengelolaan Sistem Informasi/Database Sumber Daya Air

Jumlah Kegiatan Penyediaan Dan Pengelolaan Sistem Informasi/Database Sumber Daya Air

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Jumlah Inventarisasi Dan Program Perlindungan dan Pematokan Sarana Pemanfaatan Infrastruktur Pengairan Bangunan Pengairan

Program Pembangunan saluran 1.03.03.16 drainase/gorong-gorong

Program Pengembangan Kinerja 1.03.03.27Pengelolaan Air Minum Dan Air Limbah

Prosentase genangan/banjir pada wilayah permukiman/ perkotaan Prosentase genangan/banjir pada wilayah permukiman/ perdesaan

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman

Perumahan Persentase Cakupan jumlah Rakyat dan rumah tangga yang Kawasan terlayani fasilitas air bersih Pemukiman

SKPD

5 Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Urusan Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman (Dinas PU CKTR) Urusan Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman (Dinas PU CKTR)

Prosentase tersedianya akses sanitasi yang memenuhi syarat teknis

Program pengembangan 1.03.03.30 Infrastruktur Pedesaan

Panjang jalan lingkungan kawasan perdesaan dalam kondisi baik

Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman

Urusan Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman (Dinas PU CKTR)

Persentase genangan/banjir pada wilayah permukiman/perdesaan Persentase Pelaksanaan Keg. Monitoring Program Percepatan Insfrastruktur & Pembangunan Ekonomi Kerakyatan Persentase Berkurangnya lingkungan permukiman kumuh

Program Pengembangan 1.03.03.32 Perumahan

Persentase Terlaksananya Koordinasi Bantuan Tenaga Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara Persentase pelaksanaan Kegiatan Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP) Jumlah Sosialisasi Pemberian Bantuan Teknis dalam bentuk Tenaga Pengelola Teknis

Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman

Urusan Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman (Dinas PU CKTR)

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

2.18%

2.31%

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2,898,509,009.71

2.43%

323,569,890.00

2018

Rupiah 10

3,365,867,658.84

Target Capaian 11

2.56%

504,880,148.83

2019

Rupiah 12

3,452,791,410.13

Target Capaian 13

2.69%

604,238,496.77

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

4,047,731,602.54

target capaian 15

2.82%

367,975,600.23

Rupiah 16

4,573,701,629.46

Target Capaian 17

2.95%

425,240,853.98

18

I

513,648,557.19

I

75,203,285.26

I

42,073,345.74

24 Lap/Bln

0.00

3 Keg

504,880,148.83

3 Keg

569,710,582.67

2 Lok

69,168,201.59

2 Lok

84,146,691.47

2 Lok

103,583,742.30

15%

14%

1,638,755,679.56

13%

1,733,160,158.17

12%

2,370,775,579.52

11%

2,910,253,001.40

10%

3,318,361,411.31

9%

4,108,143,298.79

20%

18%

744,888,945.26

16%

828,902,684.34

12%

956,212,817.07

11%

1,173,802,043.90

10%

1,349,559,150.64

8%

3,734,675,726.17

67%

73%

5,570,809,893.55

78%

6,180,285,754.84

84%

7,137,410,745.37

89%

8,752,732,006.98

95%

10,035,653,347.72

100%

12,372,304,251.28

70%

75%

3,542,475,805.84

80%

3,942,020,784.94

90%

4,547,470,856.27

100%

5,582,262,118.18

100%

6,418,111,948.29

100%

7,945,645,553.06

94.500 m2 100.000 m2

38,786,340.30

55,656,309.53

24 Lap/Bln

3 Keg

667,875,714.42

3 Keg

754,660,768.86

3 Keg

902,439,423.09

I

2 Lok

114,992,375.07

2 Lok

137,022,052.95

2 Lok

169,504,023.87

I

47,475,881.89 24 Lap/Bln

62,888,397.41 24 Lap/Bln

1,862,222,363.14 114.500 m2

2,072,256,710.85 124.500 m2

2,390,532,042.68 134.500 m2

2,934,505,109.74 144.500 m2

3,373,897,876.60 154.500 m2

4,176,897,641.50

3,734,675,726.17

20%

18%

1,117,333,417.88

16%

1,243,354,026.51

12%

1,434,319,225.61

11%

1,760,703,065.84

10%

2,024,338,725.96

100%

100%

93,111,118.16

100%

103,612,835.54

100%

119,526,602.13

100%

146,725,255.49

100%

168,694,893.83

50%

43%

446,933.37

25%

678,193.11

15%

790,258.53

10%

970,084.33

100%

100%

107,264,008.12

100%

110,771,540.54

100%

118,538,778.98

100%

136,693,701.58

100%

147,482,729.39

100%

182,584,146.61

100%

100%

59,591,115.62

100%

66,312,214.75

100%

76,497,025.37

100%

93,904,163.51

100%

107,964,732.05

100%

133,660,724.53

40,968,891.99

45,589,647.64

52,591,704.94

19

5,469,329,836.93

24 Lap/Bln

24 Lap/Bln 24 Lap/Bln

Prioritas

Rupiah

64,559,112.41

7%

1,106,120.47

74,225,753.29

8%

100%

0%

I

I

I

208,844,882.07

1,348,632.90

I

91,891,748.11

VIII-7


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Program Perbaikan Perumahan dan 1.03.03.33 Permukiman

Indikator Kinerja Program

3

Jumlah Fasilitas Sosial bersanitasi(Ibadah)

Urusan

4 Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman

SKPD

5 Urusan Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman (CKTR)

Jumlah MCK/MWK Kaw. Pedesaan Jumlah Rumah Layak Huni

Target Capaian 7

277 unit

60 unit

2,681,600,202.92

unit

5 unit

241.900 unit

410 unit

2016

Jumlah rekomendasi dan verifikasi gambar teknis bangunan

Urusan Perumahan Rakyat dan 71.143 Jiwa 71.855 Jiwa Kawasan Pemukiman (Dinas PU CKTR) Urusan Perumahan Rakyat dan Kawasan 1 Dokumen 5 Dokumen Pemukiman (Dinas PU CKTR) 700 300 rekomenda rekomenda si si

Jumlah penyelesaian ijin lokasi

10 1 perumahan perumahan

Program Lingkungan Sehat 1.03.03.38 Perumahan

Perumahan Jumlah penduduk yang Rakyat dan terlayani Pengelolaan Kawasan Persampahan di Perdesaan Pemukiman

Program Pengawasan dan 1.03.03.42 Pengendalian Bangunan

Perumahan Tersedianya dokumen data Rakyat dan bangunan gedung yang ber Kawasan IMB Pemukiman

Jumlah Sosialisasi Teknis Bangunan

Program Peningkatan Sarana dan 1.03.03.xx Prasarana

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Prosentase terlaksananya kegiatan pembangunan gedung yang representatif

Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman

Urusan Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman (CKTR)

Persentase terlaksananya kegiatan yang mendukung bangunan gedung yang representatif Prosentase bangunan gedung yang representatif

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018

Rupiah 10

65 unit

3,428,642,921.59

186,222,236.31

7 unit

446,933,367.15

420 unit

529,938,116.24 72.573 Jiwa

37,244,447.26

5 Dokumen

Target Capaian 11

Rupiah 12

70 unit

4,148,857,264.15

207,225,671.09

10 unit

497,341,610.60

430 unit

541,459,357.11 73.299 Jiwa

75,354,789.49

5 Dokumen

300 130,355,565.42 rekomend asi 1 74,488,894.53 perumaha n

300 158,245,057.92 rekomend asi 1 82,890,268.43 perumaha n

212,293,349.40

257,713,380.04

3 BWP

2019

3 BWP

Target Capaian 13

Rupiah 14

80 unit

5,644,127,033.01

239,053,204.27

12 unit

573,727,690.24

440 unit

573,516,037.13 74.032 Jiwa

118,538,778.98

5 Dokumen

300 rekomend asi 1 95,621,281.71 perumaha n

199,145,148.68

324,322,099.28

3 BWP

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 16

Target Capaian 17

18

90 unit

7,051,517,999.04

293,450,510.97

15 unit

337,389,787.66

17 unit

417,689,764.15

704,281,226.34

450 unit

809,735,490.38

460 unit

1,002,455,433.96

646,419,659.10 74.772 Jiwa

176,378,969.78

5 Dokumen

300 rekomend asi 1 117,380,204.39 perumaha n

266,685,002.31

434,315,575.19

3 BWP

100 unit

682,402,025.68 82249,2 Jiwa

248,877,105.85

5 Dokumen

300 rekomend asi 1 134,955,915.06 perumaha n

334,490,830.26

544,742,209.28

3 BWP

Prioritas

Rupiah

7,936,185,918.11

19

I

844,816,149.11

I

308,110,747.41

I

414,100,844.52

167,075,905.66

1 BWP

3 BWP

674,392,803.93

80%

80%

16,000,000,000.00

80%

30,000,000,000.00

80%

30,000,000,000.00

80%

30,000,000,000.00

80%

30,000,000,000.00

80%

30,000,000,000.00

0%

0%

0

70%

565,160,921.14

71%

651,963,284.37

73%

801,642,417.66

75%

923,610,592.82

77%

1,143,433,218.16

0%

0%

0

70%

226,064,368.46

71%

260,785,313.75

73%

326,301,094.10

75%

375,159,192.89

77%

464,448,422.95

93.58%

95%

405,393,684.25

96%

460,973,078.39

97%

520,165,511.95

98%

609,793,680.29

99%

689,031,443.54

100%

749,053,161.68

-

100%

100%

196,473,305.98

100%

155,599,517.95

100%

175,579,674.18

100%

205,833,284.30

100%

232,579,657.02

100%

252,839,734.77

-

98.68%

0.00%

0.00

90.00%

85,105,963.75

92.00%

96,034,213.89

94.00%

112,581,582.93

96.00%

127,210,650.27

98.00%

138,292,004.93

-

I

1.19.01. Program Pelayanan Administrasi 01.00 Perkantoran

Urusan Ketentraman, Ketentraman, Persentase Tersedianya Ketertiban Ketertiban kebutuhan untuk pelayanan Umum dan Umum dan administrasi Perlindungan Perlindungan perkantoran Masyarakat Masyarakat (Kesbang)

1.19.01. Program peningkatan sarana dan 02.00 prasarana aparatur

Prosentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana mendukung kelancaran tugas kantor

1.19.01. Program peningkatan disiplin 03.00 aparatur

Ketentraman, Ketentraman, Prosentase ketersediaan Ketertiban Ketertiban PDH dan Pakaian Olahraga Umum dan Umum dan yang mendukung Perlindungan Perlindungan kelancaran tugas kantor Masyarakat Masyarakat

1.19.01. Program peningkatan kapasitas 05.00 sumber daya aparatur

Prosentase PNS yang mengikuti pendidikan dan pelatihan dalam meningkatkan sumberdaya aparatur

Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat

54%

90%

17,996,555.63

92%

24,065,953.76

94%

27,156,204.44

96%

31,835,409.05

98%

35,972,163.32

100%

39,105,708.33

I

1.19.01. Program Peningkatan Keamanan 15.00 dan Kenyamanan Lingkungan

Persentase terciptanya keterpaduan petugas Polres, Kodim dan Instansi terkait untuk menciptakan kondisi yang kondusif

Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat

100%

90%

60,094,998.39

92%

86,556,484.42

94%

97,670,992.39

96%

114,500,389.85

98%

129,378,790.66

100%

140,649,012.62

I

1.19.01. Program Pengembangan Wawasan 17.00 Kebangsaan

Ketentraman, Ketentraman, ProsentaseTerciptanya Ketertiban Ketertiban keterpaduan dan kerukunan Umum dan Umum dan dalam kehidupan berbangsa Perlindungan Perlindungan dan bernegara Masyarakat Masyarakat

99.14%

95.00%

320,522,745.92

96%

477,015,645.12

97%

538,268,065.71

98%

631,015,431.11

99%

713,010,789.47

100%

790,579,732.14

I

Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat

VIII-8


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

SKPD

5

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

2016

1.19.01. Program Kemitraan Pengembangan 18.00 Wawasan Kebangsaan

Prosentase Terlaksananya forum-forum dalam upaya peningkatan wawasan kebangsaan

Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat

98.86%

95.00%

1.19.01. Pemberdayaan Masyarakat untuk 19.00 Menjaga Ketertiban dan Keamanan

Persentase Pembinaan Satuan Keamanan Lingkungan Masyarakat yang Kondusif

Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat

100%

Program Peningkatan 1.19.01. Pemberantasan Penyakit 20.00 Masyarakat (PEKAT)

Prosentase Terciptanya keterpaduan aparat Instansi terkait untuk menciptakan kondisi yang kondusif dan meningkatnya pemahaman masyarakat terhadap bahaya peredaran narkoba

Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat

1.19.01. Program Pendidikan Politik 21.00 Masyarakat

Persentase terlaksananya pendidikan politik dan masyarakat

Program pencegahan dini dan 1.19.01. penanggulangan korban bencana 22.00 alam

Persentase Pencegahan Dini dan Penanggulangan Korban Bencana Alam

2017

Rupiah 8

Target Capaian 9

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

2019

Rupiah 12

Target Capaian 13

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

target capaian 15

Rupiah 16

Target Capaian 17

Prioritas

Rupiah 18

19

450,828,443.02

96%

647,970,335.47

97%

731,174,632.70

98%

857,161,153.46

99%

968,542,321.78

100%

1,052,912,309.23

I

95%

1,227,037,883.95

96%

1,262,200,372.07

97%

1,424,276,456.68

98%

1,669,689,286.05

99%

1,886,651,922.15

100%

2,050,998,688.85

I

100%

95%

339,652,266.53

96%

468,909,794.33

97%

529,121,362.31

98%

620,292,686.52

99%

700,894,710.83

100%

761,949,841.44

I

Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat

98.89%

95%

420,642,902.06

96%

661,727,940.87

97%

886,105,271.98

98%

187,801,419.20

99%

1,167,154,607.30

100%

1,268,825,765.45

I

Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat

99.48%

95%

184,055,682.59

96%

218,781,397.82

97%

246,874,585.82

98%

289,412,809.58

99%

327,019,666.51

100%

355,506,439.40

I

98%

100%

106,234,887.57

100%

121,625,627.85

100%

127,885,783.05

100%

139,699,487.29

100%

147,089,649.95

100%

167,897,803.21

-

99%

89%

109,744,987.31

93%

214,776,015.31

95%

459,932,100.98

93%

133,127,213.09

93%

140,169,699.63

100%

159,998,916.66

-

95%

100%

55,431,845.42

100%

119,488,301.89

100%

125,638,447.44

100%

137,244,549.57

100%

142,722,495.19

100%

162,912,845.46

-

Urusan Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat (Satpol PP) Urusan Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat Urusan Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat

01

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Prosentase Tersedianya Kebutuhan pelayanan administrasi perkantoran

02

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Prosentase Tersedianya Kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana kerja sesuai standar daerah

03

Program peningkatan disiplin aparatur

Prosentase Terlaksananya Penegakan Disiplin Aparatur

16

Program pemeliharaan kantrantibmas dan pencegahan tindak kriminal

Prosentase Terlaksananya Penegakan Perda dan Keputusan Kepala Daerah serta Berkurangnya Tindak Kejahatan dan Pelanggaran K3

Urusan Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat

78%

100%

799,807,833.51

80%

830,379,746.64

81%

873,119,966.57

83%

938,665,508.86

84%

966,078,044.77

100%

1,102,745,036.80

-

18

Program kemitraan pengembangan wawasan kebangsaan

Meningkatnya Wawasan dan Pengetahuan personil

Urusan Ketentraman, Ketentraman, Ketertiban Ketertiban Umum dan Umum dan Perlindungan Perlindungan Masyarakat Masyarakat

55%

55%

39,634,959.70

55%

42,073,345.74

56%

44,238,889.94

58%

48,325,545.62

59%

49,639,782.35

100%

56,662,113.29

-

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

persentase tersedianya Urusan kebutuhan untuk pelayanan Sosial administrasi perkantoran

Urusan Sosial

100%

100%

325,425,512.39

100%

289,276,971.54

100%

440,230,904.79

100%

515,165,840.32

100%

557,538,008.55

100%

606,105,297.48

-

Urusan Sosial

Urusan Sosial

100%

100%

227,901,836.31

100%

2,353,717,595.15

100%

1,558,072,123.82

100%

1,977,868,851.24

100%

623,686,585.84

100%

472,556,672.61

-

Urusan Sosial

Urusan Sosial

100%

100%

17,383,036.69

100%

0.00

100%

43,159,892.63

100%

45,996,950.03

100%

47,248,983.78

100%

51,364,855.72

-

Urusan Sosial

Urusan Sosial

100%

100%

8,180,252.56

100%

5,048,801.49

100%

17,263,957.05

100%

22,998,475.01

100%

28,349,390.27

100%

30,818,913.43

-

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur Program Peningkatan Disiplin Aparatur Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

persentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeilharaan sarana prasarana kerja sesuai standar daerah persentase peningkatan disiplin pegawai persentase PNS yang telah mengikuti pendidikan dan pelatihan

VIII-9


Kode Rekenin g Progra m 1

Program Pembangunan

5

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Urusan Sosial

Urusan Sosial

100%

100%

Urusan Sosial

Urusan Sosial

0%

0%

704,148,328.19

0%

578,739,149.95

0%

4,298,725,305.62

0%

4,866,477,313.05

0%

5,102,890,247.74

Urusan Sosial

Urusan Sosial

17%

17%

407,050,185.39

17%

637,094,207.31

18%

4,747,588,188.94

18%

5,124,060,233.21

18%

Urusan Sosial

Urusan Sosial

26%

26%

97,181,318.61

30%

42,756,532.72

31%

1,381,116,564.05

32%

1,490,301,180.93

Urusan Sosial

Urusan Sosial

4%

4%

63,580,849.41

4%

11,699,755.98

4%

422,966,947.74

4%

Urusan Sosial

Urusan Sosial

17%

19%

147,132,885.63

23%

134,545,510.86

25%

906,357,745.16

persentase terlaksananya Urusan pembinaan terhadap eks Sosial penyandang penyakit sosial

Urusan Sosial

75%

75%

93,032,539.92

75%

54,434,494.71

75%

Urusan Sosial

Urusan Sosial

75%

75%

342,277,391.38

75%

241,101,391.88

Urusan Sosial

Urusan Sosial

75%

75%

367,444,838.21

75%

Urusan Sosial

Urusan Sosial

0%

0%

0%

Indikator Kinerja Program

2 Program peningkatan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan Program Pemberdayaan Keluarga Miskin, Komunitas Adat Terpencil (KAT) dan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) Lainnya

3 persentase tertib laporan akuntabilitas kinerja dan keuangan pemerintah persentase Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) yang ditangani melalui pemberdayaan persentase peningkatan Program Pelayanan dan Rehabilitasi jumlah PMKS yang Kesejahteraan Sosial mendapat pelayanan dan rehabilitasi sosial persentase terlaksananya Program Pembinaan Anak Terlantar pembinaan terhadap anak terlantar persentase terlaksananya Program Pembinaan Para pembinaan terhadap Penyandang Cacat dan Trauma penyandang cacat dan trauma persentase pelaksanaan Program Pembinaan Panti Asuhan / pembinaan terhadap panti Panti Jompo asuhan / yayasan Program Pembinaan Eks Penyandang Penyakit Sosial Program Pemberdayaan Kelembagaan Kesejahteraan Sosial

Program Pengembangan Kesejahteraan Sosial

Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Pekerja Sosial

persentase peningkatan kualitas dan kemampuan organisasi sosial persentase penyediaan sarana pendukung untuk pengembangan penyelenggaraan kesejahteraan sosial persentase terlaksananya pendidikan dan pelatihan bagi pekerja sosial

Urusan

4

SKPD

2016 Target Capaian 7

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8 6,617,824.32

-

100%

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10 0.00

100%

2019

Rupiah 12 30,211,924.84

Target Capaian 13 100%

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14 41,397,255.03

target capaian 15 100%

Rupiah 16 42,524,085.40

Target Capaian 17 100%

Prioritas

Rupiah 18

19

46,228,370.15

-

0%

5,727,181,412.64

I

5,603,729,475.76

18%

6,153,509,715.10

I

32%

1,530,867,074.32

33%

1,695,040,238.72

I

519,765,535.33

4%

543,363,313.42

4%

590,695,840.77

I

26%

965,935,950.61

30%

1,157,600,102.50

30%

1,258,438,965.11

I

453,178,872.58

75%

482,967,975.30

75%

496,114,329.64

75%

565,013,412.91

I

75%

958,149,616.31

75%

1,085,528,020.68

75%

1,124,525,813.85

75%

1,253,302,479.54

I

215,255,104.50

75%

3,625,430,980.64

75%

4,185,722,452.62

75%

4,063,412,604.68

75%

4,417,377,591.81

I

0.00

75%

215,799,463.13

75%

229,984,750.14

75%

236,244,918.88

75%

256,824,278.59

I

01

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Prosentase Tersedianya Kebutuhan Pelayanan administrasi perkantoran

Urusan Tenaga Kerja Tenaga Kerja (Dinas tenaga Kerja dan Transmigrasi)

97%

100%

275,479,821.25

100%

311,710,479.48

100%

351,737,587.35

100%

412,344,258.23

100%

465,925,063.95

100%

557,163,835.65

-

02

Program Peningkatan sarana dan Prasarana Aparatur

Prosentase Tersedianya Kebutuhan dan Pemeliharaan Sarana prasarana kerja sesuai standar

Urusan Tenaga Kerja Tenaga Kerja (Dinas tenaga Kerja dan Transmigrasi)

86%

95%

227,999,999.34

100%

257,987,024.32

100%

291,114,338.96

100%

341,275,290.68

100%

385,621,636.10

100%

461,134,156.00

-

05

Program Peningkatan kapasitas sumber daya aparatur

Prosentase terlaksanannya

Urusan Tenaga Kerja Tenaga Kerja (Dinas tenaga Kerja dan Transmigrasi)

95%

100%

4,090,126.28

100%

4,628,068.03

100%

5,222,347.01

100%

6,122,194.05

100%

6,918,196.20

100%

8,272,823.66

-

15

program peningkatan kualitas dan produktifitas tenaga kerja

prosentase terlaksananya peningkatan kualitas dan prodiktifitas tenaga kerja

Urusan Tenaga Kerja Tenaga Kerja (Dinas tenaga Kerja dan Transmigrasi)

100%

100%

1,714,253,726.40

100%

1,939,762,153.80

100%

2,188,842,732.99

100%

2,565,995,053.70

100%

2,899,425,384.56

100%

3,467,194,535.33

II

16

Program Peningkatan Kesempatan Kerja

prosentase terlaksananya peningkatan Kesempatan kerja

Urusan Tenaga Kerja Tenaga Kerja (Dinas tenaga Kerja dan Transmigrasi)

100%

100%

226,996,691.37

100%

243,096,425.79

100%

266,530,464.12

100%

312,487,639.53

100%

350,588,404.59

100%

417,381,571.90

II

Prosentase Terlaksananya kegiatan Transmigrasi

Urusan Tenaga Kerja Ketransmigra (Dinas tenaga sian Kerja dan Transmigrasi)

100%

100%

121,590,865.03

100%

151,337,824.61

100%

178,552,475.80

100%

209,286,122.63

100%

238,985,359.94

100%

287,643,192.02

II

VIII-10


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

SKPD

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

2016

4

5 Urusan Pemberdayaa n Perempuan dan Perlindungan Anak (BPMP KB)

10

12

2017

Rupiah 8

Target Capaian 9

2018

Rupiah 10

Target Capaian 11

2019

Rupiah 12

Target Capaian 13

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

target capaian 15

Rupiah 16

Program Peningkatan Peran Perempuan di Perdesaan

Meningkatnya Jumlah perempuan miskin dan korban KDRT yang terlatih

Pemberdaya an Perempuan dan Perlindungan Anak

Program Penguatan Kelembagaan Pengarusutama-an Gender dan Anak

Jumlah Lembaga yang difasilitasi dalam Penataan dan Pengembangan Lembaga PUG dan PUHA

Pemberdaya an Perempuan dan Perlindungan Anak

Urusan Pemberdayaa n Perempuan dan Perlindungan Anak (BPMP KB)

2

2 Lembaga

Jumlah Pengaduan Kasus Program Peningkatan Kualitas Hidup KekerasanPerempuan dan dan Perlindungan Perempuan Anak

Pemberdaya an Perempuan dan Perlindungan Anak

Urusan Pemberdayaa n Perempuan dan Perlindungan Anak (BPMP KB)

7 Kasus

15 Kasus

159,514,924.91

15 Kasus

196,903,258.04

15 Kasus

222,187,127.24

15 Kasus

260,471,528.62

15 Kasus

294,317,699.86

Pemberdaya an Perempuan dan Perlindungan Anak

Urusan Pemberdayaa n Perempuan dan Perlindungan Anak (BPMP KB)

0

0.00025

40,901,262.80

0.00074

252,440,074.41

0.00074

284,855,291.34

0.00074

333,937,857.21

0.00074

377,991,870.20

Program Peningkatan peran serta dan kesetaraan jender dalam pembangunan

Program peningkatan ketahanan pangan

% Meningkatnya Partisipasi Ibu Rumah Tangga dalam Membangun Keluarga Sejahtera

Luas panen, Produktivitas Pangan dan Produksi komoditas tanaman padi, dan palawija

Urusan Pangan

Luas panen, Produktivitas dan Produksi komoditas tanaman hortikultura

Program Peningkatan Ketahanan Pangan

Jumlah ketersediaan pangan (ton)

Pangan

Urusan Pangan

Luas Panen: Padi:32.26 5; Jagung : 139.934; Kedelai : 4.379;Kaca ng Hijau : 8.678Ubi Kayu : 7.010

Luas Panen: Padi: 32.588; Jagung: 141.333; Kedelai: 4.423; Kacang hijau: 8.679; Kayu: 7.020 Produktivita Produktivita s: Padi: s: Padi: 6,71; 6,74; Jagung : Jagung : 2,90; 2,96; Kedelai : Kedelai : 1,60; 1,61; Kacang Kacang Hijau : Hijau : 1,48; Ubi 1,48; Ubi Kayu : Kayu : 14,79 14,87 Produksi: Produksi: Padi: Padi: 216.498; 219.643; Jagung: Jagung: 405.809; 418.346; Kedelai: Kedelai: 7.006; 7.121; Kacang Kacang Hijau: Hijau: 12.843; Ubi 12.871; Ubi Kayu: Kayu: 103.678 104.387 Luas Luas Panen: Panen: Bawang Bawang Merah : Merah : 335; 337; Produktivita Produktivita s:6,79; s:6,79; Produksi: Produksi: 2.275 2.289 Jagung: Jagung: 101.213; 102.683; beras: beras: 381.460 393.245

63,499,210.49

100

118,613,662.11 15 Lembaga

Luas Panen: Padi: 32.975; Jagung: 143.012; 261,768,081.91 Kedelai: 4.573; Kacang hijau: 8.680; Kayu: 7.030 Produktivi tas: Padi: 6,78; Jagung : 2,97; Kedelai : 1,62; Kacang Hijau : 1,49; Ubi Kayu : 14,94 Produksi: Padi: 223.571; Jagung: 424.746; Kedelai: 7.408; Kacang Hijau: 12.898; Ubi Kayu: 105.028 Luas Panen: Bawang Merah : 339; Produktivi tas:6,79; Produksi: 2.302 Jagung: 104.519; 2,004,161,877.11 beras: 399.261

1,051,833,643.39

100

1,602,573,739.07 15 Lembaga

Luas Panen: Padi: 33.427; Jagung: 144.971; 908,784,267.89 Kedelai: 4.634; Kacang hijau: 8.681; Kayu: 7.040 Produktivi tas: Padi: 6,81; Jagung : 2,98; Kedelai : 1,63; Kacang Hijau : 1,49; Ubi Kayu : 15,01 Produksi: Padi: 227.638; Jagung: 432.014; Kedelai: 7.553; Kacang Hijau: 12.926; Ubi Kayu: 105.670 Luas Panen: Bawang Merah : 341; Produktivi tas:6,79; Produksi: 2.316 Jagung: 106.421; 2,427,632,048.94 beras: 406.093

906,357,745.16

100

1,385,777,832.46 15 Lembaga

Luas Panen: Padi: 33.943; Jagung: 147.210; 1,342,272,660.69 Kedelai: 4.704; Kacang hijau: 8.682; Kayu: 7.050 Produktivit as: Padi: 6,84; Jagung : 2,99; Kedelai : 1,64; Kacang Hijau : 1,49; Ubi Kayu : 15,09 Produksi: Padi: 232.170; Jagung: 440.158; Kedelai: 7.715; Kacang Hijau: 12.954; Ubi Kayu: 106.385 Luas Panen: Bawang Merah : 343; Produktivit as:6,79; Produksi: 2.329 Jagung: 108.504; 2,822,656,977.79 beras: 413.748

1,011,932,900.63

100

2,024,307,371.99 15 Lembaga

Luas Panen: Padi: 34.928; Jagung: 149.729; 1,655,890,201.04 Kedelai: 4.783; Kacang hijau: 8.683; Kayu: 7.060 Produktivit as: Padi: 6,88; Jagung : 3,01; Kedelai : 1,65; Kacang Hijau : 1,50; Ubi Kayu : 15,16 Produksi: Padi: 237.525; Jagung: 450.684; Kedelai: 7.892; Kacang Hijau: 12.981; Ubi Kayu: 107.030 Luas Panen: Bawang Merah : 345; Produktivit as:6,79; Produksi: 2.343 Jagung: 111.043; 3,339,378,572.09 beras: 423.643

1,039,477,643.06

Target Capaian 17

100

Prioritas

Rupiah 18

19

565,013,412.91

II

2,374,675,354.46

II

15 Kasus

351,950,964.09

II

0.00074

410,918,845.75

II

2,876,431,920.25

II

1,777,578,588.09 15 Lembaga

Luas Panen: Padi: 35.277; Jagung: 151.226; 2,220,702,237.44 Kedelai: 4.831; Kacang hijau: 8.770; Kayu: 7.131 Produktivit as: Padi: 6,91; Jagung : 3,03; Kedelai : 1,66; Kacang Hijau : 1,51; Ubi Kayu : 15,22 Produksi: Padi: 241.088; Jagung: 457.445; Kedelai: 8.010; Kacang Hijau: 13.176; Ubi Kayu: 108.635 Luas Panen: Bawang Merah : 348; Produktivit as:6,79; Produksi: 2.357 Jagung: 112.709; 3,770,468,905.28 beras: 429.998

-

-

-

4,509,834,332.10

II VIII-11


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3 Skor Pola Pangan Harapan (PPH) konsumsi Persentase Tersedianya kebutuhan untuk pelayanan administrasi perkantoran Persentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana kerja sesuai standar daerah

Urusan

4 Pangan

SKPD

5 Urusan Pangan

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6 79

Target Capaian 7 80

2016

2017 Target Capaian 9 81

Rupiah 8 -

2018

Rupiah 10 -

Target Capaian 11 82

2019

Rupiah 12 -

Target Capaian 13 83

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 14 -

84

Target Capaian 17

Rupiah 16

85

-

Prioritas

Rupiah 18

19 -

Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup (LH)

100%

100%

443,509,571.05

100%

499,831,347.34

100%

551,583,427.77

100%

623,258,672.89

100%

678,495,407.01

100%

737,599,328.12

-

Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup

70%

75%

225,734,069.38

80%

413,160,255.12

85%

707,822,239.08

90%

376,255,051.24

95%

478,159,715.81

100%

519,812,339.87

-

1.08.01. Program Peningkatan Disiplin 03 Aparatur

Jumlah Aparatur yang telah Lingkungan terlayani dalam peningkatan Hidup disiplin aparatur

Urusan Lingkungan Hidup

50

-

50

58,902,684.03

-

50

55,196,340.03

-

50

61,637,826.86

-

1.08.01. Program Peningkatan Kapasitas 05 Sumber Daya Aparatur

Persentase PNS yang telah Lingkungan mengikuti pendidikan dan Hidup pelatihan

Urusan Lingkungan Hidup

100%

100%

81,802,525.60

100%

126,220,037.21

100%

34,527,914.10

100%

36,797,560.02

100%

37,799,187.02

100%

41,091,884.57

-

Program Peningkatan 1.08.01. Pengembangan Sistem Pelaporan 06 Capaian Kinerja dan Keuangan

Persentase tertib laporan akuntabilitasi kinerja dan keuangan pemerintah

Lingkungan Hidup

100%

100%

395,924,223.89

100%

442,611,597.14

100%

497,201,963.06

100%

574,041,936.36

100%

633,136,382.59

100%

744,790,407.92

-

1.08.01. Program Pengembangan Kinerja 15 Pengelolaan Persampahan

Persentase Pengelolaan Sampah

Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup Urusan Lingkungan Hidup

100%

100%

100%

1,022,941,876.87

100%

1,130,789,186.82

100%

12,792,975,321.89

100%

14,788,931,921.70

100%

19,672,739,740.27

II

Urusan Lingkungan Hidup

100%

100%

Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup

100%

Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup

1.08.01. Program Pelayanan Administrasi 01 Perkantoran

1.08.01. Program Peningkatan Sarana & 02 Prasarana Aparatur

Persentase Pengendalian 1.08.01. Program Pengendalian Pencemaran Lingkungan Pencemaran dan Perusakan 16 dan Perusakan Lingkungan Hidup Hidup Lingkungan Hidup Persentase terlaksananya Upaya Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam Persentase terlaksananya Program Rehabilitasi dan Pemulihan 1.08.01. Rehabilitasi dan Pemulihan Cadangan Sumber Daya Alam 18 Cadangan Sumber Daya Alam Program Peningkatan Kualitas dan 1.08.01. Jumlah Dokumen Status Akses Informasi Sumberdaya Alam 19 Lingkungan Hidup dan Lingkungan Hidup 1.08.01. Program Perlindungan dan 17 Konservasi Sumber Daya Alam

0.00

952,647,672.34

0.00

0.00

2,184,228,868.56

100%

4,349,244,602.85

100%

3,282,776,824.30

100%

4,179,464,107.60

100%

4,319,108,985.20

100%

4,828,296,437.56

II

-

0.00

100%

462,806,803.09

100%

561,078,604.15

100%

551,963,400.35

100%

661,485,772.86

100%

719,107,980.06

II

100%

-

0.00

100%

1,051,833,643.39

100%

992,677,530.41

100%

1,471,902,400.92

100%

1,275,722,561.94

100%

1,900,499,661.59

II

200%

100%

130,884,040.95

100%

315,550,093.02

100%

323,699,194.70

100%

344,977,125.22

100%

354,367,378.32

100%

385,236,417.89

II

3 ha

5 Ha

409,012,627.98

5 Ha

420,733,457.36

5 Ha

431,598,926.27

5 Ha

459,969,500.29

5 Ha

472,489,837.75

5 Ha

513,648,557.19

II

400 unit

400 unit

409,012,627.98

400 unit

420,733,457.36

400 unit

431,598,926.27

400 unit

459,969,500.29

400 unit

472,489,837.75

400 unit

513,648,557.19

II

1,540,945,671.56

-

1.08.01. Program Pengelolaan ruang terbuka Luas Ruang Terbuka Hijau 24 hijau (RTH)

Lingkungan Hidup

1.08.01. Program Peningkatan Sarana dan 25 Prasarana kebersihan

Jumlah Sarana dan Prasarana kebersihan

Lingkungan Hidup

1.08.01. Program Pembinaan Lingkungan 29 Sosial

Jumlah kegiatan pembinaan Lingkungan dan padat karya Hidup masyarakat

Urusan Lingkungan Hidup Urusan Lingkungan Hidup Urusan Lingkungan Hidup Urusan Lingkungan Hidup

2 keg

2 keg

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Persentase Tersedianya Lingkungan kebutuhan untuk pelayanan Hidup administrasi perkantoran

Urusan Lingkungan Hidup (KKP)

100%

100%

305,331,889.30

100%

345,489,762.18

100%

389,853,263.54

100%

457,027,716.93

100%

516,414,777.18

100%

617,539,791.16

-

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Persentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana kerja sesuai standar daerah

Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup

100%

100%

999,625,308.54

100%

1,952,445,508.87

100%

1,492,999,695.61

100%

2,753,670,678.69

100%

3,111,487,941.11

100%

3,720,783,560.50

-

Program Peningkatan Disiplin Aparatur

Persentase tingkat disiplin ASN

Lingkungan Hidup

100%

100%

92,199,626.60

100%

438,809,008.15

100%

199,725,942.24

100%

271,397,653.33

100%

306,663,586.22

100%

366,714,848.91

II

100%

100%

-

100%

108,969,965.46

100%

42,728,293.70

100%

137,484,883.64

100%

155,349,933.76

100%

185,770,760.03

II

100%

100%

25,545,292.69

100%

28,905,061.69

100%

32,616,690.47

100%

38,236,775.15

100%

43,205,335.23

100%

51,665,860.22

II

100%

100%

216,905,122.80

100%

3,616,204,065.97

100%

2,658,649,385.80

100%

3,466,330,154.17

100%

3,916,751,759.05

100%

4,683,735,187.62

II

Lingkungan Hidup

Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

Persentase ASN yang telah mengikuti pendidikan dan pelatihan Persentase tertib laopran akuntabilitas kinerja dan keuangan pemerintah

Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan

Persentase kinerja pengelolaan sampah

Lingkungan Hidup

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Kebersihan

Persentase sarana dan prasarana kebersihan

Lingkungan Hidup

Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Program Peningkatan Kualitas Dan Persentase tingkat Akses Informasi Sumber Daya Alam informasi sumber daya Dan Lingkungan Hidup alam dan lingkungan hidup Program Pengelolaan Ruang Terbuka Hijau

Persentase Ruang Terbuka Hijau

Lingkungan Hidup Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup Urusan Lingkungan Hidup Urusan Lingkungan Hidup Urusan Lingkungan Hidup Urusan Lingkungan Hidup

1,227,037,883.95

2 keg

1,262,200,372.07

2 keg

1,294,796,778.80

2 keg

1,379,908,500.86

2 keg

1,417,469,513.26

2 keg

100%

100%

1,727,170,181.59

100%

492,258,145.11

100%

1,374,858,379.62

100%

583,724,294.34

100%

659,574,551.46

100%

788,733,298.81

II

Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup

100%

100%

26,585,820.82

100%

29,451,342.01

100%

0.00

100%

0.00

100%

-

100%

0.00

II

Lingkungan Hidup

Urusan Lingkungan Hidup

100%

100%

793,283,345.88

100%

1,126,917,323.87

100%

1,465,841,557.61

100%

1,490,731,442.94

100%

1,684,439,952.83

100%

2,014,289,177.32

II

VIII-12


Kode Rekenin g Progra m 1

Program Pembangunan

2

Indikator Kinerja Program

3

Program Peningkatan Kesiagaan Persentase kesiagaan Dan Pencegahan Bahaya Kebakaran bahaya kebakaran

Urusan

4 Lingkungan Hidup

1.10.01. Program pelayanan administrasi 01 perkantoran

Administrasi Prosentase tersedianya kependuduka kebutuhan untuk pelayanan n dan administrasi perkantoran pencatatan sipil

1.10.01. Program peningkatan sarana dan 02 prasarana aparatur

Prosentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana dan prasarana kerja sesuai standar daerah

Administrasi kependuduka n dan pencatatan sipil

1.10.01. Program Peningkatan Disiplin 03 Aparatur

Prosentase pemenuhan kelancaran pelaksanaan tugas aparatur pemerintah

Administrasi kependuduka n dan pencatatan sipil

1.10.01. Program Peningkatan Kapasitas 05 Sumber Daya Aparatur

Administrasi Prosentase PNS yang telah kependuduka mengikuti pendidikan dan n dan pelatihan pencatatan sipil

1.10.01. Program Penataan Administrasi 15 Kependudukan

Administrasi Prosentase pemenuhan kependuduka kebutuhan masyarakat akan n dan dokumen kependudukan pencatatan sipil

SKPD

5 Urusan Lingkungan Hidup Urusan administrasi kependuduka n dan pencatatan sipil Urusan administrasi kependuduka n dan pencatatan sipil Urusan administrasi kependuduka n dan pencatatan sipil Urusan administrasi kependuduka n dan pencatatan sipil Urusan administrasi kependuduka n dan pencatatan sipil

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

100%

100%

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8 119,933,954.88

100%

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10 261,927,950.46

100%

2019

Rupiah 12 162,704,974.63

Target Capaian 13 100%

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14 190,740,183.66

target capaian 15 100%

Rupiah 16 215,525,329.85

Target Capaian 17 100%

Prioritas

Rupiah 18

19

257,729,780.53

II

100%

604,044,011.48

100%

683,489,111.95

100%

771,254,289.01

100%

904,146,815.84

100%

1,021,633,391.48

100%

1,221,690,972.23

-

100%

367,214,809.50

100%

415,511,650.27

100%

468,866,492.24

100%

549,655,479.46

100%

621,078,769.27

100%

742,699,222.44

-

90%

284,181,973.92

90%

321,558,166.79

90%

362,848,670.10

90%

425,370,042.51

90%

480,643,443.69

90%

574,763,668.57

-

90%

248,876,003.87

90%

281,608,683.54

90%

317,769,370.73

90%

372,523,263.48

90%

420,929,652.58

90%

503,356,645.15

-

90%

2,894,730,430.80

90%

3,275,451,281.54

90%

3,696,044,026.40

90%

4,332,898,351.79

90%

4,895,923,494.39

90%

5,854,649,606.94

II

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Tersedianya Operasional dalam pelaksanaan Administrasi perkantoran

Urusan Pemberdaya Pemberdayaa an n Masyarakat 12 Bulan Masyarakat dan Desa dan Desa (BPMP KB)

12 Bulan

367,387,494.64 12 Bulan

463,143,669.64 12 Bulan

520,623,208.58 12 Bulan

608,479,379.65 12 Bulan

685,993,948.61 12 Bulan

819,793,776.79

-

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Tersedianya Sarana dan Prasarana bagi aparatur

Urusan Pemberdaya Pemberdayaa an n Masyarakat 12 Bulan Masyarakat dan Desa dan Desa (BPMP KB)

12 Bulan

326,953,782.35 12 Bulan

978,659,322.86 12 Bulan

544,111,183.61 12 Bulan

1,143,831,809.56 12 Bulan

720,750,810.43 12 Bulan

861,889,172.45

-

Program Peningkatan Disiplin Aparatur

Terlaksananya Tugas Kantor

Urusan Pemberdaya Pemberdayaa an n Masyarakat Masyarakat dan Desa dan Desa (BPMP KB)

0

0

-

411,982,201.44 12 Bulan

464,883,835.46 12 Bulan

544,986,582.97 12 Bulan

615,803,187.39 12 Bulan

736,390,569.24

-

Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Jumlah aparatur yang berangkat diklat, bintek

Urusan Pemberdaya Pemberdayaa an n Masyarakat Masyarakat dan Desa dan Desa (BPMP KB)

0

0

-

Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

Persentase pemenuhan dokumen perencanaan, evaluasi, dan pelaporan capaian kinerja dan keuangan

Urusan Pemberdaya Pemberdayaa an n Masyarakat Masyarakat dan Desa dan Desa (BPMP KB)

1

1

Program Peningkatan Keberdayaan Masyarakat Pedesaan

Terbentuknya Posyantek tingkat Kecamatan

Urusan Pemberdaya Pemberdayaa an n Masyarakat Masyarakat dan Desa dan Desa (BPMP KB)

0 8 Kec

213,142,615.63 13 Kec.

374,452,777.05 13 Kec.

427,110,297.43 13 Kec.

507,134,772.85 13 Kec.

578,172,112.25 13 Kec.

Terwujudnya wira usaha muda bidang pemberdayaan masyarakat

0 15 Orang

130,884,040.95 75 Orang

631,100,186.03 50 Orang

431,598,926.27 55 Orang

505,966,450.32 55 Orang

519,738,821.53

0

-

Terwujudnya Fasilitasi dan Pembinaan bagi Kepala Rumah Tangga Perempuan (KRTP)

0

2,835,604,945.57 657 KRTP

3,021,999,616.89 658 KRTP

3,104,258,234.04

0

-

0

12 Bulan

17,327,410.97

-

1

63,110,018.60

1

71,213,822.83

1

83,484,464.30

1

94,332,596.11

1

112,804,927.89

-

1

22,279,940.23

1

25,140,853.25

1

29,472,798.71

1

33,302,550.85

1

39,823,899.71

-

695,452,743.28

II

0

-

657 KRTP

VIII-13


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

SKPD

5

Jumlah desa yang difasilitasi tentang Perencanaan, Pengawasan dan Pengendalian Pelaksanaan Pengelolaan Keuangan Desa dan Pembangunan Desa

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

104 Desa

Jumlah Desa yang difasilitasi dalam Penataan dan Pengembangan Lembaga kemasyarakatan

2016 Target Capaian 7

137 Desa

Urusan Pemberdaya Pemberdayaa an n Masyarakat 30 Orang Masyarakat dan Desa dan Desa (BPMP KB)

Tingkat Peran Aktif Pengelola Lembaga Ekonomi Pedesaan

Program Peningkatan Partisipasi Masyarakat dalam Membangun Desa

Urusan Pemberdaya Meningkatnya Jumlah desa Pemberdayaa an yang aktif dalam gotong n Masyarakat 10 Desa Masyarakat royong dan Desa dan Desa (BPMP KB) Terevaluasi Keberhasilan dalam memberdayakan masyarakat dalam bentuk Perlombaan Desa dan Kelurahan Tersedianya Data Potensi Desa dan Perkembangan Desa

1 20 58 Program Pelayanan Administrasi 11 Perkantoran

Pemberdaya Persetase tersedianya an kebutuhan untuk pelayanan Masyarakat administrasi perkantoran dan Desa

1 20 58 Program Peningkatan Sarana dan 2 19 Prasarana Aparatur

persentase sarana prasarana gedung kantor yang memadai

Pemberdaya an Masyarakat dan Desa

1 20 58 Pembinaan dan Fasilitasi 19 9 Pengelolaan Keuangan Desa

persentase pengelolaan keuangan desa yang baik

Pemberdaya an Masyarakat dan Desa

Program Peningkatan Sistem Pengawasan Internal dan 1 20 58 20 4 Pengendalian Pelaksanaan Kebijakan Kepala Daerah

Pemberdaya persetase penaganan kasus an pada wilayah pemerintahan Masyarakat desa dan Desa

Program Penataan Peraturan 1 20 58 26 13 Perundang- Undangan

persentase tersedianya peraturan perundangundangan tentang desa

Program Pembinaan Desa dan 1 20 58 30 21 Peningkatan Kapasitas Aparatur Desa

persentase peningkatan kapasitas aparatur pemerintahan desa

Program Penataan dan Fasilitasi Daerah Otonom

persentase administrasi darah otonom yang baik

Pemberdaya an Masyarakat dan Desa

Pemberdaya an Masyarakat dan Desa

Pemberdaya an Masyarakat dan Desa

Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Desa) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Desa) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Desa) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Desa) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Desa) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Desa) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Desa)

Target Capaian 9

Rupiah 8

2018

Rupiah 10

Target Capaian 11

148,384,259.76 330 Desa

1,398,938,745.71 330 Desa

151,334,672.35 5 Desa

1,000,377,941.55 9 Desa

30 Orang

245,407,576.79 204 Orang

2 Desa

216,776,692.83 14 Desa

0 1 Desa

Program Pengembangan Lembaga Ekonomi Pedesaan

2017

2019

Rupiah 12

Target Capaian 13

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

target capaian 15

Rupiah 16

Target Capaian 17

Prioritas

Rupiah 18

19

1,089,787,288.82 330 Desa

933,738,085.59 330 Desa

959,154,370.64 330 Desa

1,042,706,571.09

949,517,637.79 10 Desa

988,934,425.62 10 Desa

897,730,691.73 10 Desa

1,181,391,681.53

2,541,230,082.43 204 Orang

2,619,805,482.44 204 Orang

2,807,193,860.26 273 Orang

2,926,483,932.59 250 Orang

2,948,342,718.25

II

412,318,788.21 16 Desa

422,966,947.74 17 Desa

450,770,110.28 12 Desa

463,040,041.00 12 Desa

503,375,586.04

II

0

0

-

330 Desa

252,440,074.41

330 Desa

258,959,355.76

330 Desa

275,981,700.17

330 Desa

283,493,902.65 330 Desa

308,189,134.31

0

2 Desa

-

50 Desa

353,416,104.18

194 Desa

362,543,098.06

46 Desa

386,374,380.24

40 Desa

396,891,463.71 40 Desa

431,464,788.04

65%

65%

189,092,718.92

70%

213,962,579.01

75%

241,436,994.18

80%

283,038,282.74

85%

319,816,821.39

90%

382,443,767.71

-

60%

60%

68,095,694.41

65%

77,051,779.03

70%

86,945,810.86

75%

101,927,184.28

80%

115,171,798.20

85%

137,724,890.12

-

75%

75%

477,805,484.41

79%

540,647,436.32

0.83

610,070,660.69

87%

715,190,117.14

91%

808,123,296.04

95%

966,371,051.95

-

75%

75%

117,104,405.52

78%

132,506,215.79

81%

149,521,017.18

84%

175,284,537.81

87%

198,061,347.67

90%

236,845,978.62

II

64%

64%

370,504,134.87

68%

419,233,593.91

72%

473,066,361.62

76%

554,579,015.81

80%

626,642,079.70

84%

749,351,947.21

II

80%

80%

1,357,359,328.03

82%

2,262,373,163.99

84%

3,335,917,955.70

86%

2,968,241,603.33

88%

4,293,109,622.08

90%

3,976,817,975.40

II

25%

30%

0.00

35%

1,388,420,409.27

40%

1,566,704,102.35

45%

183,665,821.47

50%

2,075,317,114.37

55%

2,256,098,557.73

II

VIII-14


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

SKPD

5

Program Keluarga Berencana

Peningkatan Prosentase Akseptor Aktif terhadap PUS (CPR)

Urusan Pengendalian Pengendalian Penduduk Penduduk dan Keluarga dan Keluarga Berencana Berencana (BPMP & KB)

Program Keluarga Sejahtera

Meningkatnya Pelayanan KIE Konseling dan Pembinaan Keluarga

Urusan Pengendalian Pengendalian Penduduk Penduduk dan Keluarga dan Keluarga Berencana Berencana (BPMP & KB)

Pengembangan Ketahanan Keluarga Persentase terwujudnya tata kelola pelayanan Urusan Perhubungan perkantoran yang tertib Perhubungan administrasi

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

62, 07 %

0.6307

335,758,466.31

0.6407

7424 Keluarga

7774 Keluarga

95,708,954.95

8124 Keluarga

631,100,186.03

8479 Keluarga

686,242,292.76

8824 Keluarga

756,649,827.97

9174 Keluarga

805,831,418.29

7424 Keluarga

7774 Keluarga

139,064,293.51

8124 Keluarga

1,135,980,334.86

8479 Keluarga

1,275,806,426.04

8824 Keluarga

1,472,638,352.12

9174 Keluarga

100%

100%

19,058,861,225.18

100%

20,010,890,198.60

100%

18,536,453,833.08

100%

24,305,818,726.91

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018

Rupiah 10

1,556,713,792.22

Target Capaian 11

0.6507

2019

Rupiah 12

1,829,979,447.37

Target Capaian 13

0.6607

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

1,979,708,729.24

target capaian 15

0.6707

Rupiah 16

2,066,859,546.27

Target Capaian 17

0.6707

Prioritas

Rupiah 18

19

2,246,904,248.56

II

9174 Keluarga

876,027,614.28

II

1,640,371,319.12

9174 Keluarga

1,840,195,266.38

100%

26,423,096,445.70

100%

30,308,860,413.94

-

1.7.1.01

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

1.7.1.03

Program Peningkatan Disiplin Aparatur

Persentase tingkat disiplin aparatur

Perhubungan

Urusan Perhubungan

100%

100%

51,534,773.10

100%

93,874,049.01

100%

86,957,249.69

100%

142,590,545.09

100%

146,471,849.70

100%

159,231,052.73

-

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Persentase terpenuhi dan tersedianya sarana prasarana pendukung pelaksanaan tugas umum pemerintahan dan pelayanan publik

Perhubungan

Urusan Perhubungan

100%

100%

10,012,634,041.16

100%

11,347,663,505.42

100%

10,511,548,391.60

100%

22,627,187,633.78

100%

15,736,264,596.60

100%

17,169,422,131.96

-

Prosentase terwujudnya aparatur yang kompeten dalam bidang perhubungan Urusan Perhubungan dan meningkatnya Perhubungan kemampuan kinerja pegawai

100%

100%

25,510,117.61

100%

33,532,456.55

100%

31,061,728.22

100%

43,237,133.03

100%

47,248,983.78

100%

51,364,855.72

-

1.7.1.02

Program Peningkatan Kapasitas 1.7.1.05 Sumber Daya Aparatur

Program Peningkatan 1.7.1.06 Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan 1.7.1.29

Program Pelaksanaan Hari-hari Besar

1.7.1.17

Program Peningkatan Pelayanan Angkutan

Persentase tingkat ketertiban administrasi keuangan yang akuntabel Persentase tingkat pemahaman nilai-nilai kebangsaan rasa cinta tanah air

Perhubungan

Urusan Perhubungan

100%

100%

64,662,442.41

100%

89,195,492.96

100%

82,623,417.60

100%

121,431,948.08

100%

127,572,256.19

100%

138,685,110.44

-

Perhubungan

Urusan Perhubungan

100%

100%

77,620,780.49

100%

107,192,787.33

100%

99,294,640.76

100%

137,990,850.09

100%

153,133,956.42

100%

179,525,307.22

-

Persentase peningkatan pelayanan angkutan serta Urusan terlaksananya pengawasan Perhubungan Perhubungan dan pemantauan pelayanan angkutan

75%

78%

1,178,245,949.53

83%

1,207,037,167.01

85%

1,118,100,619.16

90%

1,561,068,408.49

90%

1,767,621,337.25

95%

2,039,433,377.93

I

Prosentase peningkatan Program Peningkatan kendaraan/ angkutan umum Pengoperasian Kendaraan Bermotor yang laik jalan Persentase peningkatan kualitas pengelolaan Program Pembangunan Prasarana pembangunan, 1.7.1.15 dan Fasilitas Perhubungan perencanaan teknis dan prioritas pembangunan perhubungan Persentase penyediaan Program Pembangunan Sarana dan fasilitas keselamatan dan 1.7.1.18 Prasarana Perhubungan peningkatan pelayanan di bidang perhubungan Persentase kondisi Program Rehabilitasi dan prasarana dan fasilitas 1.7.1.16 Pemeliharaan Prasarana dan LLAJ yang sesuai dengan Fasilitas LLAJ persyaratan teknis

Perhubungan

Urusan Perhubungan

70%

70%

0.00

75%

769,070,467.24

80%

712,404,049.44

85%

919,939,000.58

90%

944,979,675.51

95%

1,027,297,114.37

I

Perhubungan

Urusan Perhubungan

75%

75%

199,372,387.48

80%

1,334,597,661.01

85%

1,236,262,239.38

85%

1,433,264,962.90

90%

1,566,776,301.99

90%

1,682,712,673.35

I

Perhubungan

Urusan Perhubungan

60%

65%

3,297,868,819.42

70%

53,517,295,775.63

75%

49,574,050,558.00

80%

27,598,170,017.29

85%

33,074,288,642.78

90%

20,545,942,287.49

I

Perhubungan

Urusan Perhubungan

70%

75%

1,329,676,330.84

80%

4,301,719,392.98

80%

3,984,761,404.39

85%

5,277,368,067.66

85%

5,483,247,402.07

90%

6,026,349,850.99

I

Persentase terselenggaranya Urusan keselamatan dan Perhubungan Perhubungan kelengkapan fasilitas keselamatan lalu lintas jalan

70%

75%

6,773,132,141.78

80%

8,809,774,888.11

80%

8,160,655,716.59

85%

9,829,548,221.16

90%

10,097,107,832.80

95%

10,976,669,667.09

I

80%

70%

318,761,537.54

75%

377,080,509.93

80%

444,841,434.43

85%

545,194,859.92

90%

644,040,279.53

95%

805,164,225.78

80%

70%

208,650,217.25

75%

246,823,788.48

80%

291,177,733.21

85%

356,865,595.65

90%

421,566,369.89

95%

527,032,501.87

1.7.1.20

1.7.1.19

Program Peningkatan dan Pengamanan Lalu Lintas

1.25.01. Program pelayanan administrasi 01. perkantoran

Persentase terpenuhinya Komunikasi kebutuhan administrasi dan dan operasional perkantoran Informatika

1.25.01. Program peningkatan sarana dan 02. prasarana aparatur

Persentase tersedianya sarana dan prasarana aparatur

Komunikasi dan Informatika

Urusan Komunikasi dan informatika Urusan Komunikasi dan informatika

-

VIII-15


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

1.25.01. Program peningkatan kapasitas 05. sumber daya aparatur

Persentase peningkatan kapasitas sumber daya aparatur

Program peningkatan 1.25.01. pengembangan sistem pelaporan 06. capaian kinerja & keuangan

Komunikasi Persentase tersedianya dan sistem pelaporan yang baik Informatika

1.25.01. Program kerjasama informasi dan 15. media massa

Persentase meningkatnya kualitas komunikasi dan informasi pemerintah daerah

Komunikasi dan Informatika

Persentase meningkatnya 1.25.01. Program pengembangan komunikasi kompetensi SDM bidang 17. dan media massa komunikasi dan informasi

Komunikasi dan Informatika

Persentase meningkatnya penyebarluasan informasi melalui media massa

Komunikasi dan Informatika

1.25.01. Program fasilitasi peningkatan SDM 18. bidang komunikasi dan informasi 1.15.01

1.15.02

1.15.03

1.15.05

1.15.06

1.15.15

1.15.16

1.15.17

1.15.18

1.15.19

Komunikasi dan Informatika

Pelayanan Administrasi Perkantoran Persentase terpenuhinya kebutuhan administrasi perkantoran Peningkatan Sarana dan Prasarana Persentase terpenuhinya Aparatur kebutuhan sarana dan prsarana bagi aparatur Peningkatan disiplin aparatur Persentase peningkatan disiplkin pegawai

Koperasi dan UKM

Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Koperasi dan UKM

Persentase sumberdaya aparatur yang meningkat kapasitasnya Peningkatan Pengembangan Sistem Persentase tersajinya Pelaporan Capaian Kinerja dan laporan keuangan dan Keuangan dokumen perencanaan tepat waktu Penciptaan Iklim Usaha Kecil % Pertumbuhan UMKM Menengah Yang kondusif Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif Usaha Kecil Menengah Pengembangan Sistem Pendukung Usaha Bagi Usaha Mikro Kecil Menengah

Peningkatan Kualitas Kelembagaan Koperasi Pembinaan Lingkungan Sosial

Jumlah wirausaha muda bidang Koperasi/Industri Kreatif Pertumbuhan produk yang berdaya saing % meningkatnya modal Koperasi % pertumbuhan modal koperasi wanita % Koperasi sehat (KSP/USP sehat) % Koperasi aktif Pertumbuhan produk yang berdaya saing

Koperasi dan UKM Koperasi dan UKM

Koperasi dan UKM

SKPD

5 Urusan Komunikasi dan informatika Urusan Komunikasi dan informatika Urusan Komunikasi dan informatika Urusan Komunikasi dan informatika Urusan Komunikasi dan informatika Urusan Koperasi dan UKM Urusan Koperasi dan UKM Urusan Koperasi dan UKM Urusan Koperasi dan UKM Urusan Koperasi dan UKM

Koperasi dan Urusan UKM Koperasi dan UKM Koperasi dan Urusan UKM Koperasi dan UKM Koperasi dan Urusan UKM Koperasi dan UKM

Koperasi dan Urusan UKM Koperasi dan UKM Koperasi dan Urusan UKM Koperasi dan UKM

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

80%

70%

32,721,010,238.59

75%

38,707,478,076.71

80%

45,663,166,399.03

85%

55,964,489,100.07

90%

66,111,014,343.46

95%

82,650,457,387.79

-

80%

70%

32,721,010,238.59

75%

38,707,478,076.71

80%

45,663,166,399.03

85%

55,964,489,100.07

90%

66,111,014,343.46

95%

82,650,457,387.79

-

80%

70%

830,536,952.25

75%

982,487,723.85

80%

1,159,039,613.23

85%

1,420,511,649.02

90%

1,678,054,557.70

95%

2,097,864,903.34

II

85%

70%

26,585,820.82

75%

31,449,825.94

80%

37,101,322.70

85%

45,471,147.39

90%

53,715,199.15

95%

67,153,496.63

II

85%

60%

650,918,983.05

75%

770,007,774.29

80%

908,377,266.43

85%

1,113,301,455.75

90%

1,315,146,259.58

95%

1,644,165,362.85

II

100%

100%

413,439,371.66

100%

467,815,761.12

100%

527,886,846.95

100%

618,845,455.50

100%

699,259,423.83

100%

836,189,314.56

-

100%

100%

282,689,650.45

100%

319,869,569.89

100%

360,943,244.57

100%

423,136,298.79

100%

478,119,443.01

100%

571,745,414.80

-

100%

0%

100%

33,658,676.59

100%

37,980,705.51

100%

44,525,047.63

100%

50,310,717.92

100%

60,162,628.21

-

100%

100%

4,090,126.28

100%

4,628,068.03

100%

5,222,347.01

100%

6,122,194.05

100%

6,917,723.71

100%

8,203,994.76

-

100%

100%

27,354,764.56

100%

30,952,518.99

100%

34,927,056.79

100%

40,945,233.80

100%

46,265,736.20

100%

55,325,552.90

-

15%

16%

72,391,963.05

17%

81,913,101.69

18%

92,431,364.16

19%

108,357,936.91

20%

122,438,175.57

20%

146,414,178.51

II

0

851

709,458,580.04

1014

802,768,019.60

1011

905,849,511.53

1046

1,061,933,739.81

1078

1,199,923,451.72

0

1,434,894,024.19

II

232,642,292.67

56

263,239,881.53

58

297,041,875.46

60

470,523,642.38

II

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

-

56

56

1,9%

2%

10%

10,5%

2,9

2,92

69

70

56

56

899,827,781.56

56

-

2,5%

-

11%

700,916,719.42 -

2,94 71

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

-

3%

-

11,5%

793,102,716.04 1,018,174,966.80

2,96 72 58

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

58

-

3,5%

-

12%

894,943,109.81 1,148,916,341.72

2,98 73 58

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 14

348,224,275.30

58

-

4%

-

12,5%

1,049,148,088.54 1,346,882,690.74

3 74 60

Target Capaian 17

Rupiah 16

393,473,206.69 -

4%

-

12,5%

1,185,476,407.59 1,521,899,217.20

3 74 60

Prioritas

Rupiah 18

19

1,417,617,941.06

II

1,819,919,503.24

II

Program Pelayanan Administrasi 1.20.08.01 perkantoran

Persentase Tersedianya Penanaman Kebutuhan untuk Pelayanan Modal Administrasi perkantoran

Urusan Penanaman Modal

97.25%

100%

351,669,875.56

100%

349,505,807.43

100%

394,384,740.45

100%

737,550.66

100%

615,803,565.38

100%

736,391,226.71

-

Program Peningkatan Sarana dan 1.20.08.02 Prasarana Aparatur

Persentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana dan prasarana kerja sesuai standar daerah

Penanaman Modal

Urusan Penanaman Modal

98.34%

100%

112,188,891.75

100%

1,030,945,910.17

100%

203,179,510.53

100%

678,501,621.22

100%

249,756,238.28

100%

810,545,641.62

-

Program Peningkatan Disiplin 1.20.08.03 Aparatur

Persentase tingkat Kedisiplinan PNS

Penanaman Modal

98.76%

100%

36,811,136.52

100%

10,711,873.82

100%

18,990,352.76

100%

865,593,972.88

100%

20,789,552.86

100%

46,228,370.15

-

73.63%

100%

30,043,613.58

100%

29,451,342.01

100%

33,233,117.32

100%

51,578,167.29

100%

44,021,878.18

100%

52,642,813.33

-

74%

100%

17,996,555.63

100%

17,323,279.37

100%

19,547,115.37

100%

48,540,786.33

100%

25,893,388.09

100%

30,963,762.32

II

103%

95%

95%

524,955,866.48

95%

95%

28,551,381.05

95%

99%

95%

287,126,864.84

95%

303,601,262.83

95%

331,259,081.49

95%

100%

90%

200,416,187.71

90%

201,952,059.53

90%

441,525,701.57

90%

Program Peningkatan Kapasitas 1.20.08.05 Sumber Daya Aparatur Program Peningkatan 1.20.08.06Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja SKPD Program Optimalisasi Pemanfaatan 1.20.08.23 Teknologi Informasi

Persentase PNS yang telah mengikuti pendidikan dan pelatihan Persentase tertib laporan akuntabilitasi kinerja dan keuangan pemerintah Jumlah masyarakat yang mengakses perizinan secara online

Penanaman Modal Penanaman Modal Penanaman Modal

Program Peningkatan Pelayanan 1.20.08.56 Administrasi Perizinan

Persentase penerbitan izin tepat waktu

Penanaman Modal

Program Penataan dan Peraturan 1.20.08.57 Perundang-undangan

Persentase Tersesdianya informasi tentang perizinan

Penanaman Modal

Urusan Penanaman Modal Urusan Penanaman Modal Urusan Penanaman Modal Urusan Penanaman Modal Urusan Penanaman Modal Urusan Penanaman Modal

-

-

-

477,741,055.23

-

95%

-

95%

419,293,151.90

95%

491,703,436.23

90%

1,555,356,222.61

90%

699,391,066.55

II

II

II VIII-16


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Program Pengembangan Data 1.20.08.58 Informasi

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

Persentase tersedianya data Penanaman dan informasi Modal

SKPD

5 Urusan Penanaman Modal

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6 100%

2016 Target Capaian 7

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018

Rupiah 10

Target Capaian 11

2019

Rupiah 12

Target Capaian 13

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

target capaian 15

Rupiah 16

Target Capaian 17

Prioritas

Rupiah 18

19

90%

306,676,032.41

90%

719,488,712.22

90%

471,307,753.88

90%

644,899,018.32

90%

624,312,162.38

90%

746,566,604.63

II

Program peningkatan peran serta kepemudaan

Persentase terlaksananya peningkatan peran serta kepemudaan

Kepemudaan Urusan dan Kepemudaan Olahraga dan Olahraga

100%

100%

122,703,788.39

100%

144,732,309.33

100%

153,649,217.75

100%

167,428,898.10

100%

177,656,179.00

100%

193,131,857.50

II

Program peningkatan upaya penumbuhan kewirausahaan dan kecakapan hidup pemuda

Persentase terlaksananya peningkatan upaya penumbuhan kewirausahaan dan kecakapan hidup pemuda

Kepemudaan Urusan dan Kepemudaan Olahraga dan Olahraga

100%

100%

26,176,808.19

100%

67,317,353.18

100%

89,772,576.66

100%

104,873,046.07

100%

120,012,418.79

100%

130,466,733.53

II

Program Pengembangan Kebijakan dan Manajemen Olahraga

Persentase terlaksananya Pengembangan Kebijakan dan Manajemen Olahraga

Kepemudaan Urusan dan Kepemudaan Olahraga dan Olahraga

100%

100%

429,463,259.38

100%

445,977,464.80

100%

517,918,711.52

100%

570,362,180.36

100%

614,236,789.08

100%

667,743,124.34

II

Program Pembinaan dan Pemasyarakatan Olahraga

Persentase terlaksananya Pembinaan dan Pemasyarakatan Olahraga

Kepemudaan Urusan dan Kepemudaan Olahraga dan Olahraga

100%

100%

327,210,102.39

100%

336,586,765.88

100%

388,439,033.64

100%

459,969,500.29

100%

472,489,837.75

100%

513,648,557.19

II

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Olahraga

Persentase terlaksananya Peningkatan Sarana dan Prasarana Olahraga

Kepemudaan Urusan dan Kepemudaan Olahraga dan Olahraga

100%

100%

654,420,204.77

100%

757,320,223.24

100%

776,878,067.28

100%

1,103,926,800.69

100%

1,181,224,594.39

100%

1,284,121,392.97

II

Program Pembinaan dan Pemberdayaan Pemuda

Persentase terlaksananya Pembinaan dan Pemberdayaan Pemuda

Kepemudaan Urusan dan Kepemudaan Olahraga dan Olahraga

100%

100%

283,854,763.82

100%

307,135,423.87

100%

341,394,750.68

100%

387,294,319.24

100%

444,140,447.49

100%

482,829,643.76

II

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Presentase tersedianya kebutuhan untuk pelayanan Kebudayaan administrasi perkantoran

Urusan Kebudayaan

53%

100%

73,622,273.04

100%

83,305,224.56

100%

103,583,742.30

100%

121,431,948.08

100%

137,211,048.88

100%

164,079,895.11

-

Kebudayaan

Urusan Kebudayaan

98%

100%

753,401,260.74

100%

852,490,131.29

100%

1,765,239.61

100%

1,793,881.05

100%

2,197,077.75

100%

2,342,237.42

II

Kebudayaan

Urusan Kebudayaan

95%

100%

928,458,665.52

100%

1,050,571,443.02

100%

1,070,365.34

100%

1,453,503.62

100%

1,308,796.85

100%

1,422,806.50

II

Perpustakaa Urusan n Perpustakaan

90%

90%

379,882,635.73

90%

429,845,574.84

90%

485,041,001.26

95%

568,616,969.90

95%

642,504,152.23

95%

768,320,151.78

-

Perpustakaa Urusan n Perpustakaan

70%

75%

157,510,763.04

75%

178,226,899.87

80%

201,112,583.27

85%

235,765,692.82

90%

266,401,540.25

95%

318,568,636.68

-

Program Pengelolaan Keragaman Budaya Program pengembangan kerjasama pengelolaan kekayaan budaya Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Presentase terlaksanaya pengelolaan kekayaan budaya Presentase terlaksananya pengembangan kerjasama pengelolaan kekayaan budaya % tersedianya sarana pelayanan administrasi kantor % tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana kerja sesuai standar daerah

Program Peningkatan Disiplin Aparatur

% tingkat kedisiplinan aparatur kantor

Perpustakaa Urusan n Perpustakaan

70%

0%

0.00

75%

50,488,014.88

80%

56,971,058.27

85%

66,787,571.44

90%

75,466,076.89

95%

90,243,942.31

-

Program Peningkatan Kapasitas Aparatur

% aparatur kantor yang telah mengikuti diklat

Perpustakaa Urusan n Perpustakaan

40%

45%

4,090,126.28

50%

8,414,669.15

55%

12,947,967.79

60%

18,398,780.01

65%

23,624,491.89

70%

30,818,913.43

-

Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

% tertib laporan akuntabilitas kinerja dan keuangan pemerintah

Perpustakaa Urusan n Perpustakaan

90%

90%

10,634,328.33

90%

12,032,976.88

90%

13,578,102.22

90%

15,917,704.53

95%

17,986,081.66

95%

21,508,139.58

-

Program Pengembangan Budaya Baca dan Pembinaan Perpustakaan

% tingkat minat baca masyarakat

Perpustakaa Urusan n Perpustakaan

40%

40%

423,246,267.44

40%

544,218,727.09

40%

697,841,513.91

45%

929,641,482.22

45%

1,193,682,822.53

45%

1,622,081,075.98

II

Urusan Kearsipan

0

1,25%

0.00

2,5%

420,733,457.36

3,75%

474,758,818.89

5%

556,563,095.35

6,25%

628,883,974.05

7,5%

752,032,852.58

II

Urusan Kearsipan

0

1,25%

46,791,044.64

2,5%

52,945,098.27

3,75%

59,743,649.77

5%

70,037,899.92

6,25%

79,138,759.29

7,5%

94,635,814.17

II

Urusan Kearsipan

125 orang

236,258,640.97

II

% SKPD yang menerapkan Program Perbaikan Sistem Pengelolaan Arsip sesuai Kearsipan Adminstrasi Kearsipan ketentuan % SKPD yang menerapkan Program Penyelamatan dan Pengelolaan Arsip sesuai Kearsipan Pelestarian Dokumen / Arsip Daerah ketentuan Program Peningkatan Kualitas Jumlah Pembinaan SDM Kearsipan Pelayanan Informasi Pengelola Arsip URUSAN PEMERINTAHAN PILIHAN

130

116,814,006.55

130

132,177,622.96

140

149,150,230.54

140

174,849,862.03

150

197,570,189.29

160

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Persentase tersedianya Urusan Kelautan dan kebutuhan untuk pelayanan Kelautan dan Perikanan administrasi perkantoran Perikanan

96%

100%

38,865,197.94

100%

36,344,485.99

100%

41,011,393.17

100%

48,077,944.04

100%

54,325,284.53

100%

64,963,332.47

-

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Persentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana kerja sesuai standar daerah

Urusan Kelautan dan Kelautan dan Perikanan Perikanan

71%

86%

83,419,177.22

100%

138,113,571.00

100%

155,848,399.25

100%

182,702,172.22

100%

206,442,843.76

100%

246,868,750.18

-

Program Peningkatan Disiplin Aparatur

Prosentase tingkat kedisiplinan aparatur

Urusan Kelautan dan Kelautan dan Perikanan Perikanan

-

100%

46,026,191.03

100%

43,041,032.69

100%

48,567,827.17

100%

56,936,404.65

100%

64,334,830.55

100%

76,932,960.82

-

VIII-17


Kode Rekenin g Progra m 1

Program Pembangunan

2 Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan Program Pengembangan perikanan tangkap

Indikator Kinerja Program

3 Persantase PNS yang telah mengikuti pendidikan dan pelatihan Persentase tertib laporan akuntabilitas kinerja dan keuangan pemerintah Tersedianya sarana dan prasarana perikanan tangkap yang berwawasan lingkungan

Urusan

SKPD

4 5 Urusan Kelautan dan Kelautan dan Perikanan Perikanan Urusan Kelautan dan Kelautan dan Perikanan Perikanan Urusan Kelautan dan Kelautan dan Perikanan Perikanan Urusan Kelautan dan Kelautan dan Perikanan Perikanan Urusan Kelautan dan Kelautan dan Perikanan Perikanan Urusan Kelautan dan Kelautan dan Perikanan Perikanan

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

82%

100%

66%

67%

88%

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 14 18,366,582.15

100%

Target Capaian 17

Rupiah 16 20,753,171.14

100%

Prioritas

Rupiah 18

19

14,847,158.40

100%

13,884,204.09

100%

15,667,041.02

100%

24,817,084.14

-

9,124,553.65

100%

18,349,869.01

100%

20,706,131.13

100%

24,273,942.84

100%

27,428,145.64

100%

32,799,160.83

-

100%

4,855,653,946.96

100%

5,560,009,468.29

100%

6,286,473,150.89

100%

7,332,419,065.09

100%

8,294,185,003.22

100%

9,871,621,089.84

II

95%

100%

300,861,508.89

100%

1,214,715,552.60

100%

1,370,694,226.86

100%

1,606,874,461.98

100%

1,815,674,819.07

100%

2,171,222,625.93

II

95%

100%

624,300,514.85

100%

1,787,694,777.37

100%

2,079,010,128.79

100%

2,432,178,500.42

100%

2,748,220,451.07

100%

3,278,860,229.11

II

ProgramPengembangan Sistem Penyuluhan Perikanan

Terjaganya kualitas hasil tangkapan

Pengembangan Kawasan Budidaya Laut, Air Payau dan Air Tawar

Tersedianya sarana dan prasarana perikanan budidaya

Program Pengembangan Sarana dan Prasarana Perikanan

Tersedianya sarana dan prasarana perikanan

89%

100%

2,429,044,195.06

100%

4,067,474,357.66

100%

4,979,248,049.41

100%

5,837,214,793.27

100%

6,595,705,390.78

100%

7,873,748,415.84

II

Program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat Pesisir

Jumlah Pemberdayaan Urusan Kelompok Nelayan/ Jumlah Kelautan dan Kelautan dan Kelompok yang dibina dan Perikanan Perikanan Berbadan Hukum

94%

100%

59,752,654.82

100%

328,466,189.42

100%

370,643,735.15

100%

434,508,251.98

100%

490,969,089.66

100%

587,111,295.97

II

Program Peningkatan Kesadaran dan Penegakan Hukum dalam Pendayagunaan Sumberdaya Laut

Terjaganya kelestarian sumber daya laut

Urusan Kelautan dan Kelautan dan Perikanan Perikanan

91%

100%

56,158,251.85

100%

162,786,907.60

100%

169,431,927.29

100%

198,626,237.47

100%

224,436,112.66

268,385,484.43

II

Presentase terlaksananya Program Pengembangan Pemasaran pemasaran dan promosi Pariwisata pariwisata Presentase tersedianya Program Pengembangan Destinasi kebutuhan untuk destinasi Pariwisata pariwisata yang dikembangkan Presentase terlaksananya Program Pengembangan Kemitraan pengembnagan kemitraan Program Peningkatan produksi Prosentase Terlaksananya pertanian Monitoring dan Pengawasan Pupuk/Pestisida

Program Peningkatan Penerapan teknologi pertanian/ perkebunan

Pariwisata

Urusan Pariwisata

100%

100%

1,487,084,022.69

100%

1,453,059,373.26

100%

1,749,052,922.30

100%

1,914,872,348.42

100%

2,073,118,146.66

100%

2,332,630,138.16

II

Pariwisata

Urusan Pariwisata

100%

100%

1,741,575,769.95

100%

2,040,557,268.17

100%

2,378,110,083.73

100%

2,976,002,666.86

100%

3,510,599,494.51

100%

3,816,408,779.90

II

100%

299,558,557.14

100%

325,653,185.26

II

Pariwisata Pertanian

Jumlah pelaksanaaan Penyuluhan peningkatan produksi pertanian dan Bimbingan Teknis Penyuluh Pertanian dan Petani di BPP Induk Jumlah kelompok yang Pertanian menerapkan SLPHT

Jumlah Terlaksananya pembekalan kelompok operator dan serta pendataan alat mesin pertanian Program Pengembangan Agribisnis Jumlah pembekalan Pertanian kelompok operator Jumlah Fasilitasi Pengembangan Kawasan Agropolitan Jumlah promosi produk dan hasil olahan pertanian Jumlah Terlaksananya Sosialisasi dan Fasilitasi Pengembangan Sistem Resi Gudang Program Peningkatan Kesejahteraan Jumlah Terlaksananya Petani peningkatan ketrampilan, Pertanian managemen dan teknis pertanian kelompok tani Jumlah Tersusunnya data rekomendasi teknis komoditas strategis sesuai spesifik lokasi ProsentaseTerlaksananya Program Peningkatan Kapasitas pendidikan dan pelatihan Pertanian Sumber Daya Aparatur pegawai Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

100%

Persentase tersedianya kebutuhan untuk pelayanan Pertanian administrasi perkantoran

Urusan Pariwisata Urusan Pertanian (dinas pertanian)

100%

100%

197,962,111.94

100%

207,842,327.93

100%

243,421,794.41

100%

268,622,188.17

100%

100%

306,759,470.99

100%

475,428,806.81

100%

586,974,539.72

100%

735,951,200.46

5 kali

5 kali

944,979,675.51

1,232,756,537.25

100% 20 kali

-

-

20 kali

-

20 kali

-

-

-

20 kali

Urusan Pertanian

20 Kelompok 20 Kelompok -

40,901,262.80 20 Kelompok

-

-

50

315,550,093.02

-

20 Kelompok 50

336,647,162.49 20 Kelompok

377,174,990.24

20 kali

429,965,752.36

503,375,586.04

20 Kelompok -

50

-

20 Kelompok -

-

-

5 Komoditas

0

7 kali

7 kali

744,402,982.93

Urusan Pertanian Urusan Pertanian

1,211,712,357.18 -

50 1 Komoditas

1,325,008,703.64 -

50 2 Komoditas

1,577,695,385.99

50

-

50

1,768,056,972.88

50

-

7 kali

-

7 kali

-

7 kali

-

-15 Gapoktan

-

20 Gapoktan

-

25 Gapoktan

-

-

8 kali

2,116,232,055.61

II

-

1 Komoditas

10 Gapoktan 10 Gapoktan

Urusan Pertanian

50 - 1 Komoditas

II -

50

Urusan Pertanian

II

100%

1 Komoditas -

8 kali

-

-

30 Gapoktan

35 Gapoktan

27 Gapoktan Kec

0

5 BPP

5 BPP

100%

100%

8,180,252.56

100%

12,622,003.72

100%

17,263,957.05

100%

22,998,475.01

100%

28,349,390.27

100%

35,955,399.00

-

100%

100%

620,063,144.02

100%

768,259,293.13

100%

927,074,493.62

100%

1,163,722,835.73

100%

1,367,385,590.46

100%

1,668,330,513.74

-

61,351,894.20

6 Gpktn

-

6 BPP

242,342,471.44

-

7 Gpktn

7 BPP

276,223,312.81

-

7 Gpktn

8 BPP

335,777,735.21

-

7 Gpktn

415,791,057.22

10 BPP

7 Gpktn

-

544,467,470.62

11 BPP

II

-

VIII-18


Kode Rekenin g Progra m 1

Program Pembangunan

2 Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

Indikator Kinerja Program

Urusan

3 4 Prosentase tingkat Pertanian pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana kerja sesuai standart daerah Prosentase laporan yang Pertanian disampaikan sesuai dengan aturan yang berlaku

SKPD

5 Urusan Pertanian

Urusan Pertanian

Program pelayanan administrasi perkantoran

Jumlah Pelayanan administrasi per bulan

Pertanian

Urusan Pertanian (HUTBUN)

Program peningkatan sarana dan prasarana aparatur

Jumlah peralatan kantor, perbaikan peralatan kantor, Pertanian dan pagar kantor

Urusan Pertanian

Program peningkatan disiplin aparatur Program peningkatan dan kapasitas sumber daya aparatur Program peningkatan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan Program Peningkatan Ketahanan Pangan Pertanian/Perkebunan

Program Peningkatan Pemasaran Hasil Produksi Pertanian/Perkebunan program Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian/Perkebunan

Jumlah seragam pertahun

Pertanian

Pendidikan dan Pelatihan Formal

Pertanian

Jumlah laporan rencana kerja dan laporan kegiatan Jumlah petani yang disosialisasikan tentang komoditi perkebunan Jumlah tanaman (Cabe Jamu, Kelapa dalam, Jambu Mente dll). Jumlah petani yang disosialisasikan tentang pascapanen Jumlah wirausahawan muda

Program Peningk Pengem Sistem 2 01 02 06Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

197,144,086.69

100%

638,673,388.27

100%

538,635,459.98

100%

581,401,448.36

100%

857,096,565.69

100%

767,390,944.44

-

107,899,731.57

100%

133,391,155.08

100%

165,371,443.21

100%

195,186,451.73

-

8

Target Capaian 11

Rupiah 10

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

100%

100%

73,622,273.04

100%

92,561,360.62

100%

100%

100%

365,834,521.13

100%

798,494,650.07

100%

573,875,423.40

100%

100%

100%

25,506,027.48 -

65 orang

-

100%

226,354,600.06

65 org

60,795,984.59 11,780,536.81

7 org

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 14

Target Capaian 17

Rupiah 16

100%

672,758,185.79

100%

760,177,677.38

255,420,244.56

100%

132,462,016.69

100%

0.00

65 org

66,465,592.79

12,084,769.94

7 org

12,879,146.01

7 org

18

19

100%

909,036,659.41

-

149,674,385.82

100%

178,983,818.91

-

0.00

65 org

74,222,216.51

-

13,229,715.46

7 org

14,382,159.60

-

26 org

1 org

3,272,101.02

7 org

7 laporan

7 laporan

29,532,756.80

7 laporan

37,866,011.16 7 laporan

42,728,293.70 7 laporan

50,090,678.58 7 laporan

56,599,557.66 7 laporan

67,682,956.73

-

420,733,457.36 225 petani

474,758,818.89 225 petani

505,966,450.32 225 petani

519,738,821.53 225 petani

565,013,412.91

II

Pertanian

Urusan Pertanian

Pertanian

Urusan Pertanian

-

-

-

200 petani

Pertanian

Urusan Pertanian

98.025.92 Ha

-

-

21.000 batang

168,293,382.94

22.000 batang

189,903,527.56

23.000 batang

222,625,238.14

24.000 batang

251,553,589.62

25.000 batang

300,813,141.03

-

75 peserta tani

168,293,382.94

75 peserta tani

189,903,527.56

75 peserta tani

220,785,360.14

75 peserta tani

226,795,122.12

75 peserta tani

246,551,307.45

-

1 pkt

420,733,457.36

1 pkt

431,598,926.27

1 pkt

459,969,500.29

1 pkt

472,489,837.75

1 pkt

513,648,557.19

38,130,611.26

100%

56,630,723.36

100%

63,902,537.02

100%

74,913,392.63

100%

84,647,782.91

100%

101,223,621.96

II

II

Pertanian

Urusan Pertanian

100%

100%

Urusan Pertanian

11 KT

-

-

18 klpk

148,833,619.07

15 klpk

167,944,982.67

18 klpk

196,883,081.85

20 klpk

222,466,448.05

25 klpk

266,030,117.12

Urusan Pertanian

15 KT

-

-

15 klpk

220,464,331.65

10 klpk

248,773,621.10

15 klpk

291,639,061.96

15 klpk

329,535,202.40

20 klpk

394,065,214.75

Urusan Pertanian

-

10 klp

92,561,360.62

10 klp

104,446,940.16

10 klp

122,443,880.98

10 klp

138,354,474.29

10 klp

Urusan Pertanian

-

-

5 lokasi

5 lokasi

96,197,316.03

5 lokasi

131,508,656.77

5 lokasi

148,395,364.02

5 lokasi

160,989,325.10

5 lokasi

170,096,341.59

5 lokasi

190,049,966.16

2500 batang

8000 batang

441,336,405.16

2000 batang

210,366,728.68

2500 batang

237,379,409.45

2500 batang

275,981,700.17

2500 batang

283,493,902.65

2500 batang

333,871,562.17

Pertanian

Urusan Pertanian

18 Kec.

18 Kec.

2,611,459,491.61

18 Kec.

2,776,840,818.55

18 Kec.

2,848,552,913.36

18 Kec.

3,127,792,601.96

18 Kec.

3,212,930,896.73

18 Kec.

3,492,810,188.87

Pertanian

Urusan Pertanian

20 Lokasi

1 Paket di 5 lokasi

2,078,955,286.12 30 lokasi

2,260,053,651.62

Jumlah kecamatan bantuan peralatan pasca panen Pertanian Penanganan panen dan pasca panen bahan baku

Urusan Pertanian

-

191 KT

Pertanian

Urusan Pertanian (Peternakan)

90%

90%

Pertanian

Urusan Pertanian

100%

Pertanian

Urusan Pertanian

100%

Pertanian

Urusan Pertanian

100%

Pertanian

Urusan Pertanian

100%

Pameran Produk unggulan

Jumlah kelompok Pengolah Gula Siwalan Pengolah Pertanian Minyak Kelapa Jumlah kelompok/ Petani aneka olahan perkebunan Pertanian yg dibina Jumlah kelompok/ Petani Pertanian demplot dibina

Persentase Tersedianya Kebutuhan Untuk Pelayanan Administrasi Perkantoran Persentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana kerja sesuai standar daerah Persentase PNS yang telah mengikuti pendidikan dan pelatihan Persentase ketersediaan Kualitas dan kuantitas sumber daya aparatur Persentase tertib laporan akuntabilitas kinerja dan keuangan pemerintah

Prioritas

Rupiah

Pertanian

Program Peningkatan Kualitas Bahan Baku

2 01 02 05Peningkatan Disiplin Aparatur

100%

Target Capaian 9

Rupiah

2018

Urusan Pertanian

Jumlah kebun dinas yang dipelihara Jumlah tunggul yang dipotong Penyediaan sarana dan prasarana produksi (traktor&pompa air) Jumlah kelompok demplot Pembudidayaan bahan baku dengan kadar nikotin rendah

Program Peningkatan Kapasitas 2 01 02 03 Sumber Daya Aparatur

100%

2017

Urusan Pertanian

Jumlah kelompok/ Petani perkebunan dibina

Peningkatan Sarana dan Prasarana 2 01 02 02 02 Aparatur

Target Capaian 7

2016

Pertanian

Program Peningkatan Produksi Pertanian/ Perkebunan

2 01 02 Program Pelayanan Administrasi 01 Perkantoran

Urusan Pertanian Urusan Pertanian

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Pertanian Pertanian Pertanian

Urusan Pertanian Urusan Pertanian

-

-

81,802,525.60 -

10 klp 60 Kelompok tani

638,059,699.65 30 lokasi

4,656,778,837.03

70 1,262,200,372.07 Kelompok tani

1,636,653,149.11 30 lokasi

70 1,424,276,456.68 Kelompok tani

1,817,031,479.58 30 lokasi

70 1,517,899,350.95 Kelompok tani

2,023,865,801.27 30 lokasi

70 1,559,216,464.59 Kelompok tani

165,447,227.57 1,695,040,238.72

II

II

18 Kec.

841,466,914.71

18 Kec.

863,197,852.53

18 Kec.

919,939,000.58

18 Kec.

944,979,675.51

18 Kec.

265,530,998.09

100%

334,356,037.09

100%

364,252,229.81

100%

418,057,079.42

100%

490,784,644.27

100%

566,883,093.65

-

100%

233,464,408.05

100%

122,220,544.96

100%

320,263,667.25

100%

367,570,827.07

100%

404,545,799.08

100%

498,424,013.95

-

100%

8,180,252.56

100%

8,414,669.15

100%

9,495,176.38

100%

11,039,268.01

100%

12,284,735.78

100%

14,382,159.60

-

0.00

100%

34,107,018.83

0.00

100%

43,561,484.09

0.00

-

74,810,868.49

100%

83,719,488.04

96,657,898.80

100%

106,926,529.24

0.00

100%

66,115,255.26

100%

100%

100%

1,027,297,114.37

124,543,852.01

VIII-19


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

Indikator Kinerja Program

1 2 3 Persentase Kegiatan Program Peningkatan Kesejahteraan 2 01 02 15 Pendataan Kelembagaan Petani Kelompok Tani Presentase peningkatan Program Pencegahan dan 2 01 02 21 produksi dan reproduksi Penanggulangan Penyakit Ternak ternak Persentase peningkatan Program Peningkatan Produksi Hasil produktifitas ternak dan 2 01 02 22 Peternakan kemampuan agribisnis peternak Persentase peningkatan Program Peningkatan Pemasaran 2 01 02 23 pemasaran hasil produksi Hasil Produksi Peternakan peternakan persentase terwujudnya Program Peningkatan Kualitas 2 01 02 26 penguatan kelembagaan Bahan Baku kelompok tani tembakau Program Pengembangan budidaya persentase terwujudnya 2 01 02 27 Ternak populasi kerbau Program Pembinaan Lingkungan Persentase terwujudnya 2 01 02 28 Sosial ekonomi Masyarakat Program Peningkatan Ekonomi persentase peningkatan 2 01 02 29 Kerakyatan usaha peternakan Jumlah Pengembangan Program Pemanfaatan Potensi tanaman mangrove dan Sumber Daya Hutan cemara udang Jumlah rekonsiliasi PNBP Jumlah petani lebah madu yang dibina Jumlah wirauasaha muda yang dibina

Program Rehabilitasi Hutan dan Lahan

Jumlah SPKP & PKSM yang dibina

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Program Peningkatan Disiplin Aparatur

Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan Program Pembinaan dan Pengembangan Bidang Ketenagalistrikan

5

Target Capaian 7

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 14

Target Capaian 17

Rupiah 16

Prioritas

Rupiah 18

19

Pertanian

Urusan Pertanian

100%

100%

41,719,288.05

100%

47,206,293.92

100%

53,267,939.48

100%

65,284,851.08

100%

80,474,280.17

100%

109,355,521.00

II

Pertanian

Urusan Pertanian

100%

100%

112,069,460.07

100%

121,045,015.68

100%

130,083,916.38

100%

144,936,389.54

100%

156,325,625.27

100%

178,035,726.41

II

Pertanian

Urusan Pertanian

100%

100%

248,222,401.70

100%

268,102,340.17

100%

302,528,710.60

100%

370,777,282.05

100%

457,043,776.32

100%

621,071,231.38

II

Pertanian

Urusan Pertanian

100%

100%

840,111,937.88

100%

907,395,847.48

100%

1,023,912,344.71

100%

1,254,900,519.91

100%

1,546,870,588.62

100%

2,102,023,637.63

II

pertanian

Urusan Pertanian

100%

100%

1,273,689,864.29

100%

1,375,698,691.72

100%

1,552,348,819.94

100%

1,819,829,416.34

100%

2,056,301,549.64

100%

2,347,197,869.05

II

100%

100%

245,407,576.79

100%

265,062,078.13

100%

285,502,689.73

100%

319,483,315.66

100%

344,588,610.51

100%

393,336,109.89

II

100%

100%

771,373,275.62

100%

833,151,959.39

100%

897,401,571.10

100%

1,004,210,607.23

100%

1,083,122,406.84

100%

1,236,347,171.80

II

100%

100%

3,628,760,035.46

100%

3,919,384,595.34

100%

4,221,633,105.41

100%

4,724,093,294.27

100%

5,095,316,920.75

100%

5,816,129,944.84

II

10 Ha

73,817,685.09

10 Ha

83,296,434.77

10 Ha

97,648,995.08

10 Ha

110,337,693.25

10 Ha

131,944,164.50

II

Pertanian Pertanian Pertanian Kehutanan Kehutanan Kehutanan Kehutanan

Urusan Pertanian Urusan Pertanian Urusan Pertanian Urusan Kehutanan

3037 Ha

Urusan Kehutanan Urusan Kehutanan Urusan Kehutanan

4 kali

4 kali

29,612,514.27

4 kali

33,658,676.59

4 kali

37,980,705.51

4 kali

44,525,047.63

4 kali

50,083,922.80

4 kali

59,891,421.77

39 kel.

5 Klpk

59,544,058.38

10 klpk

151,464,044.65

10 klpk

170,913,174.80

15 klpk

200,362,714.33

15 klpk

226,398,230.66

20 klpk

270,731,826.93

-

10 Klpk

61,351,894.20

20 klpk

214,574,063.25

20 klpk

242,126,997.64

25 klpk

283,847,178.63

25 klpk

320,730,826.77

30 klpk

383,536,754.81

49,572,330.51

30 SPKP, 190 PKSM

140,238,876.01

30 SPKP, 190 PKSM

158,246,609.51

30 SPKP, 190 PKSM

185,513,610.94

30 SPKP, 190 PKSM

283,493,902.65

30 SPKP, 190 PKSM

339,008,047.74

114,055,312.27 110 lokasi

135,262,583.81

-

191 PKSM, 20 SPKP, keg. 30 SPKP, Puncak 190 PKSM penghijaua n

Urusan Kehutanan

Kehutanan

Urusan Kehutanan

-

Kehutanan

Urusan Kehutanan

11.790,03 Ha

-

Tercapainya target kegiatan Kehutanan yang dibiayai dengan DAK

Urusan Kehutanan

100%

100%

Jumlah sumber mata air dan Bangunan konservasi Terlaksananya kegiatan DAK Kehutanan Terlaksananya pembuatan wisata arboretum dan hutan kota

Urusan Kehutanan Urusan Kehutanan

Program Pembinaan dan Penertiban Jumlah Peserta sosialisasi Hasil Hutan P.21/MenLHK-II/2015 Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

4

SKPD

Kehutanan

Terwujudnya Laporan Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan Kegiatan Luas pengembangan tanaman jati dan Bambu

Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Hutan

Urusan

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Kehutanan Kehutanan

67 lokasi

-

-

100%

100%

0.00

67,438,002.10

70 lokasi

76,307,585.69 80 lokasi

86,102,949.95 90 lokasi

0.00

60 Ha, 2 Ha

60 Ha, 2 285,257,284.09 Ha

60 Ha, 2 Ha

0%

0.00

63,965,157.68 0.00

500 btg

6,396,515,768.01

53,222,782.36

0% 500 btg

0.00 1 paket rancanga n

321,886,479.21 0.00 60,056,990.59

0% 500 btg

0.00

377,349,778.65 0.00 70,405,231.56

60 Ha, 2 Ha 0% 500 btg

0.00

0.00 79,553,822.72

0%

0.00

500 btg

95,132,155.85

1 paket fisik

752,032,852.58

II

104,784,305.67

II

0.00

0.00

-

-

Kehutanan

Urusan Kehutanan

100 org

25 orang

100%

100%

365,983,886.00

100%

414,118,833.20

100%

467,294,826.91

100%

547,813,005.16

100%

618,996,880.32

100%

740,209,655.28

-

100%

100%

179,307,045.98

100%

202,889,874.41

100%

228,942,470.48

100%

268,390,864.91

100%

303,266,089.92

100%

362,652,050.47

-

100%

100%

7,198,622.25

100%

8,145,399.73

100%

9,191,330.73

100%

10,775,061.53

100%

12,175,193.74

100%

14,559,356.03

-

100%

100%

98,163,030.72

100%

111,073,632.74

100%

125,336,328.19

100%

146,932,657.17

100%

166,025,369.15

100%

198,536,673.08

-

100%

100%

9,979,908.12

100%

11,292,486.00

100%

12,742,526.70

100%

14,938,153.48

100%

16,879,245.86

100%

20,184,561.76

-

52.47%

2%

18,048,788,461.87

II

Urusan persentase tersedianya Energi dan Energi dan kebutuhan untuk pelayanan Sumber Sumber Daya administrasi perkantoran Daya Mineral Mineral Persentase tingkat Urusan pemenuhan kebutuhan dan Energi dan Energi dan pemeliharaan sarana Sumber Sumber Daya prasarana kerja sesuai Daya Mineral Mineral standar daerah Urusan Energi dan Tersedianya pakaian untuk Energi dan Sumber pegawai Sumber Daya Daya Mineral Mineral Urusan Persentase PNS yang telah Energi dan Energi dan mengikuti pendidikan dan Sumber Sumber Daya pelatihan Daya Mineral Mineral Urusan Persentase tertib laporan Energi dan Energi dan akuntabilitasi kinerja dan Sumber Sumber Daya keuangan pemerintah Daya Mineral Mineral Urusan Prosentase pencapaian Energi dan Energi dan kelistrikan daerah terpencil Sumber Sumber Daya dan kepulauan Daya Mineral Mineral

52,190,011.33 25 orang

2,443,637,093.21

2%

61,763,671.54 25 orang

10,097,602,976.53

2%

474,758,818.89

69,694,594.61 25 orang

11,394,211,653.44

2%

556,563,095.35

1 paket fisik

509,878,274.05

Urusan Kehutanan

420,733,457.36

1 paket fisik

426,383,334.41

60 Ha, 2 Ha

Kehutanan

0.00

1 paket fisik

100,939,092.52 100 lokasi

II

82,334,540.55 25 orang

13,357,514,288.37

2%

628,883,974.05

86,654,636.24 25 orang

15,093,215,377.21

2%

VIII-20


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

Urusan

SKPD

3

4 5 Urusan Energi dan Energi dan Sumber Sumber Daya Daya Mineral Mineral Urusan Prosentase terbangunnya Energi dan Energi dan sarana air bersih di daerah Sumber Sumber Daya sulit Air Daya Mineral Mineral Prosentase terbangunnya Urusan Energi dan sarana Air bersih dg system Energi dan Sumber desalinasi di wilayah Sumber Daya Daya Mineral kepulauan/wisata Mineral Tersusunnya dokumen Urusan Energi dan hidrogeologi dan geolistrik Energi dan Sumber untuk daerah terpencil dan Sumber Daya Daya Mineral kepulauan Mineral Prosentase pencapaian energi baru terbarukan untuk pedesaan

Program Pembinaan Eksplorasi Air Tanah/Air Bawah Tanah

Pengembangan Energi/Tenaga Minyak dan Gas Bumi

Tersusunnya dokumen perencanaan dan evaluasi teknik kegiatan community development (CD)

Urusan Energi dan Energi dan Sumber Sumber Daya Daya Mineral Mineral

Program Perlindungan Konsumen 2 07 01 20 dan Pengamanan Perdagangan

Persentase Terjaganya stabilitas harga kebutuhan bahan pokok dan barang strategis lainnya di pasar tradisional dan distributor

Program Peningkatan Efisiensi 2 07 01 23 Perdagangan Dalam Negri

Persentase meningkatnya kualitas pasar tradisional dari segi sarana, prasarana Perdagangan dan pengelolaan usaha serta promosi produk unggulan

Program Pembinaan pedagang kaki 2 07 01 24 lima dan asongan

Persentase terpenuhinya pembinaan bagi pedagan kaki lima dan asongan

Perdagangan

Perdagangan

Persentase berkembangnya Program Penyiapan Potensi sarana prasarana 2 07 01 27Sumberdaya, Sarana dan Prasarana Perdagangan pendukung potensi industri Daerah dan perdagangan

Program Pembinaan Lingkungan 2 07 01 31 Sosial

persentase pembinaan dan pelatihan keterampilan kerja Perdagangan bagi masyarakat pengusaha

Program Pemberantasan Barang Kena Cukai Ilegal

Persentase pengumpulan informasi barang kena cukai Perdagangan ilegal

Program Pelaksanaan Hari-Hari Besar

Jumlah Aparatur Negara dalam meningkatkan rasa nasionalisme

program pelayanan adminitrasi 2 07 01 01 perkantoran

Perdagangan

Persentase tersedianya kebutuhan untuk pelayanan Perindustrian administrasi perkantoran

Urusan Perdaganaga n (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan )

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

5%

1%

107,426,553.22

1%

1,767,080,520.89

1%

1,993,987,039.35

1%

2,337,565,000.46

1%

2,641,312,691.01

1%

3,158,537,980.83

30%

3%

409,845,991.21

3%

3,702,454,424.73

3%

4,177,877,606.26

3%

4,897,755,239.07

3%

5,534,178,971.65

3%

6,617,889,102.68

8%

3%

-

3%

2,103,667,286.78

3%

2,373,794,094.47

3%

2,782,815,476.74

3%

3,144,419,870.25

3%

3,760,164,262.89

25%

15%

-

15%

420,733,457.36

15%

474,758,818.89

15%

556,563,095.35

15%

628,883,974.05

15%

752,032,852.58

100%

100%

86,508,829.40

100%

126,220,037.21

100%

142,427,645.67

100%

166,968,928.60

100%

188,665,192.22

100%

225,609,855.77

II

85%

85%

856,527,393.84

90%

969,179,623.77

95%

1,093,629,625.67

100%

1,282,069,685.50

100%

1,448,664,285.45

100%

1,732,343,611.80

II

85%

85%

3,041,959,945.34

90%

3,442,044,722.13

95%

3,884,029,326.14

100%

4,553,274,837.99

100%

5,144,936,124.93

100%

6,152,424,214.97

II

80%

80%

452,456,354.18

85%

511,964,336.77

90%

577,704,433.98

95%

677,246,962.41

100%

765,249,734.84

100%

915,101,934.18

II

85%

85%

11,989,922,476.01

90%

13,566,861,536.30

95%

15,308,949,280.02

100%

17,946,788,682.48

100%

20,278,828,909.79

100%

24,249,855,587.42

II

80%

80%

1,848,615,144.45

85%

2,091,748,778.93

90%

2,360,345,159.97

95%

2,767,049,196.45

100%

3,126,604,889.18

100%

3,738,860,729.03

II

85%

85%

82,604,190.35

90%

93,468,461.95

95%

105,470,520.17

100%

123,643,831.01

100%

139,710,348.14

100%

167,068,610.40

II

90%

90%

253,067,565.29

95%

286,351,527.66

100%

323,121,231.95

100%

378,797,287.94

100%

428,018,935.85

100%

511,834,161.09

-

80%

80%

270,986,064.95

85%

306,626,704.95

90%

345,999,895.51

95%

405,618,105.81

100%

458,324,902.35

100%

548,074,681.41

-

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018

Rupiah 10

Target Capaian 11

2019

Rupiah 12

Target Capaian 13

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

target capaian 15

Rupiah 16

Target Capaian 17

Prioritas

Rupiah 18

19

II

VIII-21


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

Program peningkatan sarana dan 2 07 01 02 prasarana aparatur

Persentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana dan prasarana kerja sesuai standar daerah

Program peningkatan disiplin 2 07 01 03 aparatur

Persentase tingkat kedisiplinan araratur daerah guna terpenuhinya Perindustrian pelayanan masyarakat

Program peningkatan kapasitas 2 07 01 05 sumber daya aparatur

Prosentase PNS yang mengikuti Pendidikan dan Pelatihan

Program peningkatan 2 07 01 06pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan

Prosentase Terrip Laporan Akuntabilitas Kinerja dan Keuangan Pemerintah

Program Pengembangan Industri 2 07 01 16 Kecil dan Menengah

Persentase peningkatan kemampuan usaha industri kecil dan menengah

2 07 01 XX Penumbuhan Wirausaha Muda

Persentase pertumbuhan wira usaha muda di bidang perindustrian dan perdagangan

Program Peningkatan Kemampuan 2 07 01 17 Teknologi Industri

Persentase Berkembangnya Teknologi Industri dalam Perindustrian meningkatkan nilai produksi

17

Perindustrian

Perindustrian

Perindustrian

Perindustrian

Perindustrian

Program Pembinaan Industri

persentase meningkatnya pembinaan melalui fasilitasi, pendataan dan pengawasan industri

Perdagangan

Program Perlindungan Pengembangan Lembaga

prosentase terlaksananya perlindungan pengembangan lembaga Ketenagakerjaan

Transmigrasi

SKPD

5 Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Perdagangan (Dinas Perindustrian dan Perdagangan ) Urusan Transmigrasi (Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi

prosentase terlaksananya kerjasama antar daerah bidang transmigrasi FUNGSI PENUNJANG URUSAN PEMERINTAHAN 1.20.07. Program Pelayanan Administrasi 01 Perkantoran

1.20.07. Program Peningkatan Sarana dan 02 Prasarana Aparatur

1.20.07. Program Peningkatan Kapasitas 05 Sumber Daya Aparatur

Urusan Prosentase tersedianya Pemerintaha Pemerintahan kebutuhan untuk pelayanan n Umum Umum administrasi perkantoran (Inspektorat) Prosentase Tingkat Urusan pemenuhan kebutuhan dan Pemerintaha Pemerintahan pemeliharaan sarana n Umum Umum prasarana kerja sesuai (Inspektorat) standar daerah Urusan Prosentase PNS yang telah Pemerintaha Pemerintahan mengikuti pendidikan dan n Umum Umum pelatihan (Inspektorat)

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

85%

85%

302,321,888.48

90%

342,083,879.91

95%

386,010,040.20

100%

452,522,279.23

100%

511,323,894.25

100%

611,452,004.90

-

85%

85%

118,335,533.53

90%

133,899,264.27

95%

151,092,943.63

100%

177,127,318.22

100%

200,143,582.51

100%

239,335,959.40

-

80%

80%

8,998,277.82

85%

10,181,749.67

90%

11,489,163.42

95%

13,468,826.91

100%

15,218,992.17

100%

18,199,195.03

-

90%

90%

51,943,769.37

95%

58,775,519.87

100%

66,322,741.64

100%

77,750,615.49

100%

87,853,679.96

100%

105,057,301.94

-

85%

85%

8,577,671,315.68

90%

9,705,824,143.27

95%

10,952,125,451.61

100%

12,839,253,531.31

100%

14,507,610,820.93

100%

17,348,510,058.98

II

75%

75%

4,679,104,464.12

80%

5,294,509,827.36

85%

5,974,364,976.96

90%

7,003,789,991.87

95%

7,913,875,929.45

100%

9,463,581,416.84

II

85%

85%

3,898,566,851.56

90%

4,411,314,315.91

95%

4,977,760,474.66

100%

5,835,463,539.44

100%

6,593,734,891.47

100%

7,884,928,642.14

II

85%

85%

235,930,345.19

90%

266,960,385.42

95%

301,240,120.22

100%

353,145,907.10

100%

399,034,365.25

100%

477,173,794.15

II

100%

100%

226,119,768.29

100%

100%

80,958,732.54

95%

95%

712,180,436.38

95%

1,459,018,135.39

95%

1,702,657,764.12

95%

1,996,037,646.50

95%

2,255,406,616.03

95%

2,697,063,275.84

-

100%

100%

142,131,479.21

100%

6,964,590,670.40

100%

2,658,110,318.74

100%

1,505,825,611.54

100%

1,816,369,531.28

100%

1,830,233,052.62

-

95%

95%

44,287,887.36

95%

151,464,044.65

95%

168,323,581.24

95%

197,326,915.62

95%

222,967,954.44

95%

266,629,829.55

-

2016

2017

Rupiah 8

Target Capaian 9

2018

Rupiah 10

Target Capaian 11

24,670,042.86

100%

100,765,663.04

2019

Rupiah 12

Target Capaian 13

273,221,110.68

100%

118,862,344.29

Rupiah 14

target capaian 15

320,317,240.37

100%

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

139,324,761.64

Rupiah 16

Target Capaian 17

361,896,976.37

100%

157,471,413.13

18

441,294,994.12

100%

Prioritas

Rupiah 19

II

179,776,995.02

VIII-22


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

SKPD

4 5 Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (Inspektorat) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (Inspektorat) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (Inspektorat)

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

100%

100%

52,232,548.64

100%

166,189,715.66

100%

221,841,848.10

100%

270,646,053.97

100%

312,429,180.32

100%

380,492,359.82

-

95%

95%

32,124,997.04

95%

96,768,695.19

95%

107,899,731.57

95%

126,491,612.58

95%

142,928,175.92

95%

170,916,557.40

II

95%

95%

56,108,679.52

95%

84,146,691.47

95%

99,267,753.04

95%

91,993,900.06

0.00

95%

102,729,711.44

II

100%

1,793,381,800.22

100%

4,913,010,004.72

100%

5,338,878,717.92

100%

5,713,741,132.58

6,343,270,569.81

100%

7,462,656,065.78

II

0.00

100%

92,561,360.62

100%

94,951,763.78

100%

101,193,290.06

0.00

100%

123,275,653.72

II

2,187,541,258.82

95%

2,396,668,837.56

95%

2,756,735,206.08

2,511,581,156.26

95%

3,506,777,834.09

II

Program Peningkatan 1.20.07. Pengembangan Sistem Pelaporan 06 Capaian Kinerja & Keuangan

Prosentase Penyajian dan Penyampaian Laporan

Program Peningkatan dan 1.20.07. Pengembangan Pengelolaan 17 Keuangan Daerah

Prosentase Pelaksanaan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah

1.20.07. Program Manajemen Pengelolaan xx Keuangan Daerah

Prosentase Kompetensi Aparatur atas SAP

Program Peningkatan Sistem 1.20.07. Pengawasan Internal & 20 Pengendalian Pelaksanaan Kebijakan KDH

Prosentase Penanganan dan Pengendalian Urusan Pelaksanaan Pemerintahan Pemerintaha Pemerintahan dan Pembangunan serta n Umum Umum Tindak Lanjut Hasil (Inspektorat) Pengawasan

100%

Program Peningkatan 1.20.07. Profesionalisme tenaga pemeriksa 21 dan aparatur pengawasan

Prosentase Tingkat Penyelesaian penanganan kasus sesuai peraturan perundang-undangan

100%

Program Penataan dan 1.20.07. Penyempurnaan Kebijakan Sistem 22 dan Prosedur Pengawasan

Prosentase Pelaksanaan Monitoring Evaluasi dan Reviu

1.20.06. Program Pelayanan Administrasi 01 Perkantoran

% tersedianya sarana pelayanan administrasi kantor

1.20.06. Program Peningkatan Sarana dan 02 Prasarana Aparatur

% tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana prasarana kerja sesuai standar daerah

1.20.06. Program Peningkatan Kapasitas 39 Sumber Daya Aparatur

1.20.06. Program Pembinaan dan 40 Pengembangan Aparatur

1.20.06. Program Pelayanan Informasi Data 41 Kepegawaian

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program peningkatan sarana dan prasarana aparatur

Program Peningkatan Disiplin Aparatur

Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan Program Peningkatan Fasilitas Pasar Daerah

Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (Inspektorat) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BKPP) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BKPP)

Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BKPP) Urusan % tingkat kedisiplinan Pemerintaha Pemerintahan Pegawai n Umum Umum (BKPP) Urusan % aparatur kantor yang Pemerintaha Pemerintahan telah mengikuti diklat n Umum Umum (BKPP) Urusan % Pembinaan dan Pemerintaha Pemerintahan Pengembangan Aparatur n Umum Umum (BKPP) Urusan % peningkatan Kualitas Pemerintaha Pemerintahan Informasi Kepegawaian n Umum Umum (BKPP) Urusan Persentase ketersediaan Pemerintaha Pemerintahan Kebutuhan untuk Pelayanan n Umum Umum Administrasi Perkantoran (DPPKA) Urusan Persentase Pemenuhan Pemerintaha Pemerintahan Kebutuhan Sarana n Umum Umum Prasarana (DPPKA) Urusan Tersedianya Seragam Dinas Pemerintaha Pemerintahan dalam rangka peningkatan n Umum Umum disiplin (DPPKA) Urusan Persentase Peningkatan Pemerintaha Pemerintahan Kemampuan dan n Umum Umum Keterampilan Aparatur (DPPKA) Urusan Persentase tertib laporan Pemerintaha Pemerintahan akuntabilitasi kinerja dan n Umum Umum keuangan pemerintah (DPPKA) Urusan Persentase kualitas dan Pemerintaha Pemerintahan kuantitas fasilitas pasar n Umum Umum daerah (DPPKA)

Program Peningk. Pengemb. Sistem % tertib laporan 1.20.06. Pelaporan Capaian Kinerja dan akuntabilitas kinerja dan 06 Keuangan keuangan pemerintah 1.20.xx.x Program Peningkatan Disiplin x Pegawai

Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (Inspektorat)

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

target capaian 15

100%

16

Prioritas

Rupiah 18

19

95%

95%

163,474,780.67

95%

100%

100%

1,029,396,110.69

100%

1,217,729,131.72

100%

1,436,553,625.65

100%

1,760,631,074.55

100%

2,079,838,627.93

100%

2,600,166,032.82

-

70%

75%

459,536,485.47

80%

1,216,784,450.48

85%

1,435,439,186.29

90%

1,759,265,224.69

95%

2,078,225,145.51

95%

2,598,148,894.51

-

100%

100%

55,605,266.77

100%

65,778,520.56

100%

77,598,843.40

100%

95,104,653.66

100%

112,347,405.00

100%

140,454,121.02

-

0.00

100%

87,143,582.44

100%

106,802,625.71

100%

126,166,253.52

100%

157,730,125.07

II

-

0.00

-

95%

Target Capaian 17

Rupiah

70%

75%

1,039,207,955.53

80%

4,602,762,337.63

85%

5,429,873,320.66

90%

6,654,818,538.27

95%

7,861,356,565.77

95%

9,828,085,717.67

II

70%

70%

2,325,592,222.05

75%

3,587,603,867.74

75%

4,232,292,066.71

80%

5,187,070,497.17

80%

6,127,501,520.22

85%

7,660,460,338.11

II

70%

75%

264,773,015.88

80%

1,213,163,391.15

80%

1,431,167,426.86

85%

1,754,029,783.23

85%

2,072,040,503.24

90%

2,590,416,998.12

II

91.44%

100%

1,185,801,377.02

100%

1,280,771,284.07

100%

1,379,539,650.11

100%

1,543,732,922.20

100%

1,665,040,885.02

100%

1,810,083,053.45

-

96.59%

100%

5,604,455,801.85

100%

6,053,312,294.11

100%

6,520,121,451.87

100%

7,296,148,495.02

100%

7,869,486,601.41

100%

8,554,999,738.90

-

0.00

100%

137,302,156.47

0.00

100%

157,611,769.06

0.00

-

0.00

39.38%

100%

42,946,325.94

100%

46,385,863.67

100%

49,962,970.70

100%

55,909,580.24

100%

60,303,006.84

100%

65,556,018.31

-

97.48%

100%

1,607,479,262.01

100%

1,736,221,021.86

100%

1,870,111,994.86

100%

2,092,693,352.04

100%

2,257,139,133.88

100%

2,453,759,143.26

-

95.92%

100%

4,412,071,530.39

100%

4,765,430,896.72

100%

5,132,923,382.68

100%

5,743,845,646.14

100%

6,195,202,356.92

100%

6,734,868,134.40

II VIII-23


Kode Rekenin g Progra m 1

Program Pembangunan

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

SKPD

4 5 Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (DPPKA) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (DPPKA) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BAPPEDA) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BAPPEDA) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BAPPEDA) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BAPPEDA) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BAPPEDA)

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

89.42%

100%

4,927,446,922.96

100%

5,322,082,302.36

100%

5,732,501,695.30

100%

6,414,785,970.73

100%

6,918,865,793.65

100%

7,521,570,091.69

II

84.46%

100%

1,306,607,609.61

100%

1,411,252,793.57

100%

1,520,083,413.23

100%

1,701,004,251.17

100%

1,834,670,740.68

100%

1,994,489,412.40

II

90%

90%

508,257,775.23

90%

548,963,743.88

90%

591,297,806.69

90%

661,674,270.07

90%

713,669,247.05

90%

814,629,029.56

-

90%

90%

552,126,185.78

90%

596,345,541.20

90%

642,333,513.78

90%

718,784,264.14

90%

775,266,997.35

90%

884,940,754.16

-

100%

100%

73,622,273.04

100%

79,518,623.44

100%

85,650,806.92

100%

95,844,994.70

100%

103,376,583.15

100%

118,000,832.97

-

90%

90%

16,360,505.12

90%

18,512,272.12

90%

19,939,870.39

90%

22,313,120.46

90%

24,066,506.13

90%

27,471,093.39

-

2 lap

2 lap

24,815,614.16

2 lap

26,292,542.53

2 lap

27,780,695.63

2 lap

30,495,026.90

2 lap

32,264,852.37

2 lap

36,127,716.09

-

5 lap

6 lap

538,439,765.96

8 lap

1,048,425,702.38

10 lap

1,418,449,871.18

10 lap

1,605,091,169.43

10 lap

1,858,302,531.89

10 lap

2,063,839,902.78

II

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018

Rupiah 10

Target Capaian 11

2019

Rupiah 12

Target Capaian 13

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 14

Target Capaian 17

Rupiah 16

Prioritas

Rupiah 18

19

Program Peningkatan dan Pengembangan Pengelolaan Keuangan Daerah

Persentase ketepatan Pengelolaan Keuangan Daerah

Program Manajemen Pengelolaan Keuangan Daerah

Persentase ketepatan Pengelolaan Keuangan Daerah

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

prosentase layanan perkantoran yang diberikan terhadap kebutuhan sesungguhnya

Program peningkatan sarana dan prasarana aparatur

prosentase pemanfaatan sarana dan prasaran aparatur sesuai kebutuhan

Program peningkatan disiplin aparatur

prosentase pemenuhan pakaian/atribut dinas terhadap jumlah aparatur

Program peningkatan kapasitas sumber daya aparatur

prosentase keikutsertaan aparatur terhadap diklat yang diadakan

Program peningkatan pengembangan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan

Jumlah laporan keuangan yang akuntabel

Program Pengembangan data/informasi

Jumlah dokumen/laporan Urusan Informasi dan Data Pemerintaha Pemerintahan pembangunan daerah yang n Umum Umum Valid, Akurat dan Aktual (BAPPEDA)

Program Kerjasama Pembangunan

Jumlah dokumen beserta Urusan publikasi hasil perencanaan Pemerintaha Pemerintahan 1 dok/2 lap pembangunan lintas n Umum Umum sektoral dan kewilayahan (BAPPEDA)

2 lap

119,941,317.11

2 lap

395,068,716.46

3 lap

483,390,797.42

3 lap

565,762,485.35

3 lap

622,741,606.16

3 lap

706,780,414.69

II

Program Pengembangan Wilayah Perbatasan

Jumlah dokumen beserta Urusan publikasi hasil perencanaan Pemerintaha Pemerintahan pembangunan wilayah n Umum Umum strategis (BAPPEDA)

1 lap

91,618,828.67

1 lap

134,634,706.35

2 lap

417,787,760.63

2 lap

930,610,292.98

1 lap

229,951,354.24

1 lap

287,479,851.78

II

Program Perencanaan Pengembangan Wilayah Strategis dan cepat tumbuh

Jumlah dokumen/laporan pengembangan wilayah strategis dan cepat tumbuh

0.00

1 lap

210,366,728.68

1 lap

215,799,463.13

0.00

II

Program perencanaan pembangunan daerah

Jumlah dokumen Urusan perencanaan dan Pemerintaha Pemerintahan 5 dok/4 lap 8 dok/4 lap penganggaran yang sinergi, n Umum Umum akuntabel dan partisipatif (BAPPEDA)

1,807,370,359.31 5 dok/4 lap

2,071,201,409.23

II

Program perencanaan pembangunan ekonomi

Jumlah dokumen Urusan perencanaan dan Pemerintaha Pemerintahan 5 dok/3 lap 4 dok/4 lap penganggaran yang sinergi, n Umum Umum akuntabel dan partisipatif (BAPPEDA) bidang ekonomi

1,066,384,267.88

2,802,466,528.01

II

Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BAPPEDA)

Jumlah dokumen Urusan perencanaan dan Pemerintaha Pemerintahan Program perencanaan sosial budaya penganggaran yang sinergi, n Umum Umum akuntabel dan partisipatif (BAPPEDA) bidang social budaya

Program perencanaan prasarana wilayah dan sumber daya alam

Jumlah perencanaan pembangunan yang berbasis pada lingkungan hidup dan sumber daya alam

Program Penelitian dan Pengkajian Daerah

Jumlah topic Penelitian, Pengembangan & IPTEK

Program Pelayanan Administrasi 1.20.09.01. Perkantoran

Program Peningkatan Sarana dan 1.20.09.02. Prasarana Aparatur

1 lap

6 lap

1,272,905,701.45 5 dok/4 lap

0.00

1,505,890,481.96 5 dok/4 lap

1,722,447,049.35 5 dok/4 lap

6 dok/7 lap

1,913,255,104.52

7 dok/6 lap

2,206,791,205.94

9 dok/6 lap

2,736,892,121.84

7 dok/6 lap

2,553,807,573.06

7 dok/6 lap

9 dok

1,355,220,628.48

9 dok

1,485,701,485.93

9 dok

1,606,465,448.36

9 dok

205,460,984.37

II

874,419,424.62

1 lap

145,994,319.39

1 dok/1 lap

215,609,888.84

II

2 dok/7 lap

805,182,259.45

9 dok

1,228,541,695.48

1 lap

87,688,217.31

3 lap

143,049,375.50

4 dok/2 lap

4 kajian

5 kajian

531,511,910.06

5 kajian/1 lap

681,588,200.92

7 kajian/1 lap

1,040,153,412.30

7 kajian/1 lap

1,218,919,175.76

7 kajian/1 lap

1,365,495,631.11

7 kajian/1 lap

1,612,856,469.57

II

95.54%

100%

433,675,271.42

100%

490,712,370.38

100%

553,723,554.20

100%

649,134,008.75

100%

733,483,729.92

100%

877,115,468.82

-

99.70%

100%

250,109,585.96

100%

283,004,508.86

100%

319,344,430.59

100%

374,369,717.21

100%

423,016,038.06

100%

505,851,589.34

Urusan Pemerintaha Pemerintahan 1 dok/ 3 lap n Umum Umum (BAPPEDA)

Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BAPPEDA) Urusan Persentase Tersedianya Pemerintaha Pemerintahan Kebutuhan untuk Pelayanan n Umum Umum Administrasi perkantoran (BPBD) Persentase tingkat Urusan pemenuhan kebutuhan dan Pemerintaha Pemerintahan pemeliharaan sarana dan n Umum Umum prasarana kerja untuk (BPBD) aparatur

1,119,681,625.60 5 dok/4 lap

0.00

1 dok/1 lap

172,463,515.68

VIII-24


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Program Peningkatan Disiplin 1.20.09.03 Aparatur

Persentase tingkat Kedisiplinan/Motivasi Kinerja PNS

Program Peningkatan Kapasitas 1.20.09.05. Sumber Daya Aparatur

Persentase Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur yang terlatih dan profesional

Program Peningkatan 1.20.09.06.Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

Persentase tertib laporan akuntabilitasi kinerja dan keuangan pemerintah

Program Pencegahan dan 1.20.09.49. Penanggulangan Bencana

Program Pemantauan Potensi Dini 1.20.09.50. Bencana Alam

Program Pengerahan dan 1.20.09.51.Pengoperasian Sistem Komando Tanggap Darurat

Program Rehabilitasi dan 1.20.09.52. Rekonstruksi

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Apartur (Keg. Pemberdayaan dan Pengiriman Kelompok Budaya Kerja)

PersentaseTerwujudnya Pencegahan dan Kesiapsiagaan dalam rangka Penanggulangan Bencana PersentaseTerwujudnya Kegiatan Pemantauan Dan Penyebarluasan Informasi Potensi Bencana Alam untuk mendeteksi secara dini adanya potensi bencana dan meminimalisasi kerusakan akibat bencana Persentase Pelaksanaan Penanganan Tanggap Darurat Bencana dan Pengerahan Relawan Bencana

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

99.00%

0%

100.00%

100%

100.00%

Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BPBD)

Urusan

SKPD

4 5 Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BPBD) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BPBD) Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BPBD)

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 14

Target Capaian 17

Rupiah 16

Prioritas

Rupiah 18

19

100%

84,146,691.47

100%

94,951,763.78

100%

111,312,619.07

100%

125,776,794.81

100%

150,406,570.52

-

8,180,252.56

100%

16,829,338.29

100%

18,990,352.76

100%

22,262,523.81

100%

25,155,358.96

100%

30,081,314.10

-

100%

2,028,702.63

100%

2,295,521.74

100%

2,590,284.12

100%

3,036,608.25

100%

3,431,190.96

100%

4,103,091.24

-

97.01%

100%

270,753,271.32

100%

306,363,293.83

100%

345,702,660.41

100%

405,269,655.01

100%

457,931,173.19

100%

547,603,851.69

II

Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BPBD)

99.44%

100%

76,665,326.99

100%

86,748,507.17

100%

97,887,672.31

100%

114,754,405.25

100%

129,665,813.31

100%

155,057,141.68

II

Urusan Pemerintaha Pemerintahan n Umum Umum (BPBD)

99.86%

100%

142,169,517.39

100%

160,867,942.30

100%

181,524,604.11

100%

212,802,567.38

100%

240,454,542.14

100%

287,540,663.62

II

100.00%

100%

73,622,273.04

100%

75,732,863.79

100%

85,457,536.92

100%

100,182,470.29

100%

113,200,373.10

100%

135,367,417.53

II

0

100%

133,044,509.46

100%

143,049,375.50

100%

146,743,634.93

100%

156,389,630.10

100%

160,646,544.84

100%

174,640,509.44

-

0

100%

36,565,728.94

100%

42,073,345.74

100%

43,159,892.63

100%

45,996,950.03

100%

47,248,983.78

100%

51,364,855.72

-

0

3%

70,104,764.44

10%

126,220,037.21

10%

129,479,677.88

10%

137,990,850.09

10%

141,746,951.33

10%

154,094,567.16

-

85,29%

88,24%

169,159,851.69

89,23%

210,366,728.68

90,77%

215,799,463.13

92,31%

229,984,750.14

93,85%

236,244,918.88

93,85%

256,824,278.59

-

0

0

0.00

100%

126,220,037.21

100%

129,479,677.88

100%

137,990,850.09

100%

141,746,951.33

100%

154,094,567.16

-

100%

115,271,415.43

100%

126,220,037.21

100%

129,479,677.88

100%

137,990,850.09

100%

141,746,951.33

100%

154,094,567.16

II

100%

111,998,782.69

100%

0.00

-

0.00

-

0.00

-

0.00

-

0.00

II

36%

125,114,917.84

36%

252,440,074.41

-

0.00

-

0.00

-

0.00

-

0.00

II

0.00

36%

210,366,728.68

-

0.00

-

0.00

-

0.00

-

0.00

Urusan Persentase Rehabilitasi dan Pemerintaha Pemerintahan Rekonstruksi infrastruktur n Umum Umum pasca bencana (BPBD) Urusan Persentase pegawai Bagian Pemerintahan Organisasi yang Pemerintaha Umum mendapatkan pelayanan n Umum (Bagian administrasi perkantoran Organisasi) Urusan Persentase sarana dan Pemerintahan Pemerintaha prasarana aparatur yang Umum n Umum layak fungsi (Bagian Organisasi) Urusan Pemerintahan Jumlah KBK dilingkungan Pemerintaha Umum Pemerintah Kab. Sumenep n Umum (Bagian Organisasi)

Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan (Keg. % penyelesai-an LKjIP Penyusunan Laporan Capaian SKPD tepat waktu(*) Kinerja dan Ikhtisar Realisasi Kinerja SKPD) Jumlah dokumen Penyusunan Laporan Hasil pelaporan (LAKIP, LPPD, Pelaksanaan Rencana Program dan Capaian Kinerja, LKPJ, Anggaran Laporan Tahunan) yang tersusun (*) Program Penataan dan Penyempurnaan Kebijakan Sistem dan Prosedur Pengawasan (Keg. Pubilkasi dan Promosi Pelayanan Publik) Program Penataan dan Penyempurnaan Kebijakan Sistem dan Prosedur Pengawasan (Keg. Penyusunan Road Map Reformasi Birokrasi)

2016

Pemerintaha n Umum

Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Organisasi)

Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Organisasi) Urusan Pemerintahan Pemerintaha Umum n Umum (Bagian Organisasi) Urusan Pemerintahan Pemerintaha Umum n Umum (Bagian Organisasi) Pemerintaha n Umum

Program Penataan dan Penyempurnaan Kebijakan Sistem dan Prosedur Pengawasan (Keg. Penyusunan Evaluasi Jabatan Satuan Kerja Perangkat Daerah)

Pemerintaha n Umum

Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Organisasi)

Program Penataan dan Penyempurnaan Kebijakan Sistem dan Prosedur Pengawasan (Keg. Penyusunan Dokumen Analisa Jabatan SKPD)

Pemerintaha n Umum

Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Organisasi)

-

-

0.00

II VIII-25


Kode Rekenin g Progra m 1

Program Pembangunan

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

SKPD

5

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

2016 Target Capaian 7

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 14

Target Capaian 17

Rupiah 16

Prioritas

Rupiah 18

19

Program Penataan dan Penyempurnaan Kebijakan Sistem dan Prosedur Pengawasan (Keg. Penyusunan Dokumen Analisa Beban Kerja SKPD)

Urusan Pemerintahan Pemerintaha Umum n Umum (Bagian Organisasi)

0.00

36%

210,366,728.68

-

0.00

-

0.00

-

0.00

-

0.00

II

Program Penataan dan Penyempurnaan Kebijakan Sistem dan Prosedur Pengawasan (Keg. Penyusunan Dokumen Standar Kompetensi Menejerial)

Pemerintaha n Umum

Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Organisasi)

0.00

36%

210,366,728.68

-

0.00

-

0.00

-

0.00

-

0.00

II

0.00

44%

168,293,382.94

57%

172,639,570.51

60%

183,987,800.12

73%

188,995,935.10

95%

205,459,422.87

II

100%

132,073,367.87

100%

143,049,375.50

100%

146,743,634.93

100%

156,389,630.10

100%

160,646,544.84

100%

174,640,509.44

II

100%

367,790,290.27

-

0.00

II

100%

100%

2,988,175,746.26

100%

3,402,644,121.82

100%

3,839,569,390.42

100%

4,501,154,143.32

100%

5,086,042,766.97

100%

6,081,998,283.00

-

65%

68%

4,756,087,266.71

73%

5,723,350,229.41

83%

16,685,008,291.52

90%

5,668,873,410.43

93%

5,224,273,126.14

96%

4,652,063,877.49

-

100%

100%

294,543,409.02

100%

494,871,354.27

100%

558,416,583.11

100%

654,635,678.18

100%

739,700,297.61

100%

876,046,591.54

-

100%

100%

29,727,855.83

100%

33,637,724.06

100%

37,957,062.52

100%

44,497,330.79

100%

50,279,399.50

100%

60,125,176.97

-

100%

100%

1,145,126,604.35

100%

1,295,735,991.10

100%

1,462,118,303.12

100%

1,714,051,548.21

100%

1,936,778,701.95

100%

2,316,041,228.81

II

100%

-

0.00

100%

48,354,054.79

100%

54,563,081.54

100%

63,964,683.42

100%

72,276,377.37

100%

86,429,631.68

II

100%

100%

178,590,046.84

100%

202,078,574.08

100%

22,801,703.61

100%

267,317,644.29

100%

302,053,412.96

100%

361,201,905.52

-

60%

64%

89,494,008.07

73%

101,264,442.55

82%

114,267,563.70

86%

133,956,666.89

93%

151,363,253.74

97%

181,003,403.14

-

100%

100%

121,035,016.87

100%

130,427,371.78

100%

136,212,621.13

100%

146,638,276.69

100%

153,937,189.14

100%

167,346,699.93

-

100%

100%

2,307,976,457.18

100%

1,571,944,343.37

100%

2,003,136,936.59

100%

733,191,383.46

100%

753,148,801.38

100%

818,755,800.16

-

Urusan % Jumlah SKPD yang telah Pemerintahan menyusun dan Pemerintaha Umum melaksanakan SOP sesuai n Umum (Bagian tugas dan fungsi (*) Organisasi) Urusan Program Mengintensifkan Pemerintahan Penanganan Pengaduan Masyarakat Pemerintaha Umum (Optimalisasi PATEN dan n Umum (Bagian Pengaduan Pelayanan Publik) Organisasi) Urusan Program Penataan Peraturan % SKPD yang memiliki Pemerintahan Perundang-undangan (Keg. Kajian Struktur organisasi tepat Pemerintaha Umum dan Penataan Organisasi Perangkat fungsi, ukuran dan beban n Umum (Bagian Daerah) kerja (*) Organisasi) Urusan Persentase tersedianya Pemerintahan Program Pelayanan Administrasi fasilitas pendukung Pemerintaha Umum Perkantoran pelayanan administrasi n Umum (Bagian perkantoran yang memadai Umum) Urusan Persentase tersedianya Pemerintahan Program Peningkatan Sarana Dan Pemerintaha sarana dan prasarana Umum Prasarana Aparatur n Umum aparatur (Bagian Umum) Urusan Pemerintahan Program Peningkatan Disiplin Persentase terwujudnya Pemerintaha Umum Aparatur kesejahteraan aparatur n Umum (Bagian Umum) Urusan Program Peningkatan Persentase tersedianya Pemerintahan Pemerintaha Pengembangan Sistem Pelaporan fasilitas pelaksanaan Umum n Umum Capaian Kinerja dan Keuangan pelaporan keuangan (Bagian Umum) Urusan Persentase tersedianya Program Peningkatan Pelayanan Pemerintahan Pemerintaha sarana dan prasarana Kedinasan Kepala Daerah/ Wakil Umum n Umum kegiatan kedinasan Kepala Daerah (Bagian pimpinan Umum) Urusan Persentase tersedianya Pemerintahan Program Pembinaan Bantuan Sosial Pemerintaha fasilitas penyaluran bantuan Umum dan Keagamaan n Umum keuangan (Bagian Umum) Urusan Persentase tersedianya Pemerintahan Program Pelaksanaan Hari-hari Pemerintaha fasilitas pelaksanaan hariUmum Besar Nasional n Umum hari nasional (Bagian Umum) Urusan Persentase tersedianya Pemerintahan Program Peningkatan Kapasitas Pemerintaha peluang peningkatan kinerja Umum Sumber Daya Aparatur n Umum aparatur (Bagian Umum) Urusan Pemerintahan Prosentase tersedianya Umum Prog pelayanan administrasi Pemerintaha kebutuhan untuk pelayanan (Bagian perkantoran n Umum administrasi perkantoran Pemerintahan Umum dan Otoda) Urusan Prosentase tingkat Pemerintahan pemenuhan kebutuhan dan Umum Program Peningkatan Sarana Pemerintaha pemeliharaan sarana dan (Bagian Prasarana Aparatur n Umum prasarana kerja aparatur Pemerintahan sesuai standar Umum dan Otoda) Program Penataan dan Penyempurnaan Kebijakan Sistem dan Prosedur Pengawasan (Keg. Penyusunan Dokumen SOP SKPD)

44%

-

0.00

-

0.00

-

0.00

-

0.00

-

VIII-26


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

1 20 54 01

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

SKPD

5 Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Umum dan Otoda) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Umum dan Otoda) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Umum dan Otoda) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Umum dan Otoda) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Umum dan Otoda) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Umum dan Otoda) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Umum dan Otoda) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pemerintahan Umum dan Otoda) Pemerintahan Umum (Bagian Kesejahteraa n Masyarakat) Pemerintahan Umum (Bagian Kesejahteraa n Masyarakat)

Program peningkatan kapasitas sumber daya aparatur

Prosentase camat yang mengikuti penilaian camat teladan

Pemerintaha n Umum

Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan

Prosentase laporan kinerja penyelenggaraan pemerintahan dan keuangan

Pemerintaha n Umum

Program peningkatan pelayanan kedinasan KDH/WKDH

Prosentase terlaksananya pengurusan administrasi hasil pemilu

Pemerintaha n Umum

Program Pembinaan dan fasilitasi pengelolaan keuangan desa

Prosentase terlaksanya Pemerintaha penyaluran bantuan kepada n Umum RW/RT di keluarahan

Program Penataan peraturan perundang-undangan

Prosentase terlaksananya sosialisasi peraturan perundang-undangan

Pemerintaha n Umum

Program penataan wilayah perbatasan

Prosentase legalitas dan kepastian wilayah

Pemerintaha n Umum

Program unit pelayanan terpadu

Prosentase izin lokasi yang dikeluarkan

Pemerintaha n Umum

Program peringatan pelaksanaan hari-hari besar

Prosentase terlaksananya peringatan hari-hari besar nasional

Pemerintaha n Umum

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Prosentase tersedianya Pemerintaha kebutuhan untuk pelayanan n Umum administrasi perkantoran

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Prosentase tingkat pemenuhan kebutuhan sarana dan prasana kerja sesuai dengan standar

Pemerintaha n Umum

Program Pembinanan Bantuan Sosial dan Keagamaan

Prosentase terlaksananya kegiatan bantuan dan kegiatan keagamaan, masyarakat dalam pemenuhann ketercapaian sasaran kerja

Pemerintaha n Umum

Pemerintahan Umum (Bagian Kesejahteraa n Masyarakat)

Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

Persentase Terlaksananya Pelayanan Administrasi Perkantoran

Pemerintaha n Umum

Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pembanguna n)

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

100%

100%

73,704,075.56

100%

84,146,691.47

100%

86,319,785.25

100%

101,193,290.06

100%

103,947,764.31

100%

113,002,682.58

-

100%

100%

117,141,216.65

100%

132,110,305.61

100%

135,522,062.85

100%

144,430,423.09

100%

148,361,809.05

100%

161,285,646.96

-

0.00

100%

80,323,272.42

100%

87,320,254.72

II

165,589,020.10

100%

188,995,935.10

100%

205,459,422.87

II

0.00

II

2016

100%

2017

Rupiah 8

Target Capaian 9

61,351,894.20

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

0.00

Target Capaian 13

Rupiah 12

0.00

target capaian 15

Rupiah 14

Target Capaian 17

Rupiah 16

Prioritas

Rupiah 18

19

100%

119,022,674.74

126,220,037.21

100%

146,743,634.93

100%

100%

48,917,910.31

0.00

100%

60,423,849.68

100%

100%

659,655,566.41

100%

821,608,295.52

100%

564,876,674.70

100%

739,998,932.06

100%

618,394,699.65

100%

672,263,231.65

II

100%

100%

110,433,409.56

100%

122,012,702.63

100%

129,479,677.88

100%

147,190,240.09

100%

151,196,748.08

100%

174,640,509.44

II

100%

100%

53,989,666.89

100%

56,799,016.74

100%

62,581,844.31

100%

66,695,577.54

100%

68,511,026.47

100%

74,479,040.79

-

57.47%

70%

93,618,082.39

70%

105,930,923.55

75%

119,533,256.19

75%

140,129,675.15

75%

158,338,394.56

80%

189,344,425.12

-

77.89%

80%

40,826,004.47

85%

46,195,523.86

87%

52,127,378.89

90%

61,109,292.12

94%

69,049,951.03

95%

82,571,402.33

-

86.18%

90%

2,501,456,813.25

90%

2,830,453,515.63

92%

3,193,905,178.02

93%

3,744,237,455.71

94%

4,230,770,869.67

95%

5,059,245,929.31

II

120,912,599.39

100%

136,099,133.10

100%

153,575,292.28

100%

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

100%

100%

100%

2019

0.00

100%

180,037,392.96

0.00

100%

203,431,797.96

100%

221,152,797.71

-

VIII-27


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

1 20 54 02

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Persentase Terlaksananya Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur

Pemerintaha n Umum

1 20 54 05

Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Persentase Terlaksananya Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Pemerintaha n Umum

1 20 54 16

Program Peningkatan Pelayanan Kedinasan Kepala Daerah / Wakil Kepala Daerah

Persentase Terlaksananya Peningkatan Pelayanan Pemerintaha Kedinasan Kepala Daerah / n Umum Wakil Kepala Daerah

1 20 54 17

Program Peningkatan dan Pengembangan Pengelolaan Keuangan Daerah

Persentase Terlaksananya Peningkatan dan Pengembangan Pengelolaan Keuangan Daerah

Pemerintaha n Umum

1 20 54 20

Program Peningkatan Sistem Pengawasan Internal & Pengendalian Pelaksanaan Kebijakan KDH

Persentase Terlaksananya Peningkatan Sistem Pengawasan Internal & Pengendalian Pelaksanaan Kebijakan KDH

Pemerintaha n Umum

1 20 54 61

Program Manajemen Pengelolaan Keuangan Daerah

Persentase Terlaksananya Manajemen Pengelolaan Keuangan Daerah

Pemerintaha n Umum

1 20 54 34

Program Sarana Promosi Unggulan Daerah

Persentase Terlaksananya Sarana Promosi Unggulan Daerah

Pemerintaha n Umum

Program Pelayanan Administrasi perkantoran

Persentase lancarnya operasional administrasi kantor

Pemerintaha n Umum

Program Peningkatan Sarana & Prasarana Aparatur

Persentase tingkat pemenuhan kebutuhan dan pemeliharaan sarana dan prasarana kerja

Pemerintaha n Umum

Program Peningkatan Disiplin Aparatur

persentase terwujudnya Pemerintaha kerap ian dan keseragaman n Umum

Program Peningkatan kapasitas sumber daya aparatur

Prosentase Peningkatan Kualitas Kehumasan dan Keprotokolan bagi Ponpes

Pemerintaha n Umum

Program sarana promosi unggulan daerah

Persentase publikasi pemerintahan dan pembangunan daerah

Pemerintaha n Umum

Program dokumentasi kegiatan pemerintah

Persentase penyediaan dokumentasi foto keg. iatan, Pemerintaha data, dan informasi n Umum pemerintah

SKPD

5 Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pembanguna n) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pembanguna n) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pembanguna n) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pembanguna n) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pembanguna n) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pembanguna n) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Pembanguna n) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Humas dan Protokol) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Humas dan Protokol) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Humas dan Protokol) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Humas dan Protokol) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Humas dan Protokol) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Humas dan Protokol)

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

100%

100%

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

10,004,448.88

100%

193,263,577.05

0.00

100%

109,132,343.33

100%

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

148,161,057.60

100%

159,891,162.64

0.00

100%

119,309,621.20

target capaian 15

100%

Target Capaian 17

Rupiah 16

Prioritas

Rupiah 18

19

166,493,032.60

100%

180,996,286.36

-

0.00

100%

0.00

-

100%

100%

634,850,095.76

100%

718,346,875.28

100%

810,588,053.08

100%

950,258,063.50

100%

1,073,736,423.32

100%

1,167,269,897.82

II

100%

100%

109,068,125.40

100%

575,404,051.37

100%

195,175,819.19

100%

690,508,530.79

100%

258,537,471.93

100%

281,058,742.06

II

100%

100%

798,880,769.58

100%

1,210,839,358.82

100%

1,207,550,309.13

100%

1,488,602,066.56

100%

1,508,221,568.72

100%

1,639,603,163.47

II

100%

100%

305,225,673.63

100%

345,369,576.81

100%

389,717,645.46

100%

456,868,730.89

100%

516,235,132.20

100%

561,204,516.24

II

100%

100%

65,360,217.95

100%

81,352,179.85

100%

91,798,415.70

100%

107,615,926.99

100%

121,599,747.45

100%

132,192,334.83

II

100%

100%

522,659,240.74

100%

606,462,740.25

100%

710,088,997.50

100%

832,442,315.33

100%

940,611,470.31

100%

1,124,803,232.98

-

100%

100%

148,047,028.85

100%

171,784,979.20

100%

201,137,869.77

100%

235,795,336.36

100%

266,435,035.73

100%

318,608,691.29

-

0%

100%

22,676,478.12

100%

26,312,438.37

100%

30,808,443.36

100%

36,116,954.37

100%

40,810,060.87

100%

48,801,540.11

-

100%

0%

0.00

100%

85,154.18

100%

99,826.84

100%

112,798.53

100%

134,886.89

-

100%

100%

494,434,097.31

100%

573,711,960.21

100%

671,742,093.36

100%

787,487,970.48

100%

889,815,671.45

100%

1,064,060,534.66

II

100%

100%

137,747,272.85

100%

159,833,754.09

100%

187,144,539.43

100%

219,390,857.00

100%

247,898,926.77

100%

296,442,817.35

II

0.00

0%

VIII-28


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

1 20 55 01

1 20 55 02

1 20 55 20

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

Program Peningkatan Pelaksanaan Hari- Hari Besar Nasional

Persentase pelaksanaan ramah tamah dg pejuang '45, veteran dan waraka wuri

Pemerintaha n Umum

Program Peningkatan Kapasitas Sumberdaya Aparatur

Sosialisasi Kode Etik Jurnalistik

Pemerintaha n Umum

Pelayanan Administrasi Perkantoran Terpenuhinya Fasilitas Untuk Kelancaran Tugas

Peningkatan Sarana Dan Prasarana Aparatur

Peningkatan Sistem Pengawasan Internal dan Pengendalian Pelaksanaan Kebiajakan KDH

Pemeliharaan kendaraan dinas operasional yang tdk terlaksana dan Terlaksana pembelian peralatan kantor/Meningkatkan kelancaran operasional Kantor

Pemerintaha n Umum

Pemerintaha n Umum

SKPD

5 Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Humas dan Protokol) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Humas dan Protokol) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Hukum) Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Hukum)

Pemerintaha Urusan n Umum Pemerintahan Umum (Bagian Hukum) 1 20 55 Optimalisasi Pemanfaatan Teknologi Tersedianya refrensi hukum Pemerintaha Urusan 23 Informasi bagi aparatur Pemerintah n Umum Pemerintahan dan Masyarakat Umum (Bagian Hukum) 1 20 55 Mengintensifkan Penanganan Terlaksananya Bantuan Pemerintaha Urusan 24 Pengaduan Masyarakat Hukum bagi masyarakat n Umum Pemerintahan kurang mampu Umum (Bagian Hukum) 1 20 55 Penataan Pemrosesan Peraturan Meningkatnya produk Pemerintaha Urusan 26 Perundang-undangan hukum daerah yang n Umum Pemerintahan berkualitas Umum (Bagian Hukum) 1 20 55 Peningkatan Kesadaran Hukum Meningkatnya koordinasi Pemerintaha Urusan 33 Masyarakat dengan Lembaga Penegak n Umum Pemerintahan Hukum Umum (Bagian Hukum) Urusan Pemerintahan Persentase Terpenuhinya Program Pelayanan Administrasi Pemerintaha umum 1 20 52 01 Fasilitas Untuk Kelancaran Perkantoran n Umum (Bagian Tugas Perekonomia n)

Program Peningkatan Sarana Dan 1 20 52 02 Prasarana Aparatur

Program Peningkatan Dan Pengembangan Pengelolaan Keuangan Daerah

Target Capaian 7

100%

100%

0%

0%

95%

95%

72,321,694.68

95%

81,833,591.48

95%

92,341,644.24

95%

108,252,757.62

95%

95%

95%

106,785,016.91

95%

120,829,600.15

95%

136,345,035.68

95%

159,838,242.23

95%

95%

460,545,356.02

95%

521,117,220.63

95%

588,032,617.44

95%

95%

95%

236,007,607.67

95%

267,047,809.63

95%

301,338,770.35

95%

95%

248,592,190.01

95%

281,287,541.90

95%

95%

95%

173,939,164.25

95%

196,815,997.92

95%

95%

180,020,364.00

95%

100%

100%

71,388,246.06

95%

95%

42,128,300.68

2016

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

2018 Target Capaian 11

Rupiah 10

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020 target capaian 15

Rupiah 14

Target Capaian 17

Rupiah 16

Prioritas

Rupiah 18

19

74,220,249.50

100%

86,120,769.30

100%

100,836,220.72

100%

118,211,009.24

100%

133,571,575.06

100%

159,727,734.79

II

0.00

100%

50,633.04

100%

59,284.71

100%

69,499.88

100%

78,530.83

100%

93,908.84

II

122,319,329.08

95%

146,272,059.34

-

95%

180,607,930.74

95%

215,974,810.87

-

689,354,764.36

95%

778,930,847.85

95%

931,462,100.55

II

95%

353,261,555.35

95%

399,165,041.06

95%

477,330,059.06

II

317,406,992.07

95%

372,098,444.44

95%

420,449,631.73

95%

502,782,625.99

II

95%

222,088,662.26

95%

260,356,097.44

95%

294,187,269.32

95%

351,795,403.39

II

203,697,009.47

95%

229,853,247.79

95%

269,458,575.55

95%

304,472,540.94

95%

364,094,750.29

II

95%

80,777,373.80

95%

91,149,800.21

95%

106,855,550.49

95%

120,740,566.17

95%

144,384,141.03

-

95%

47,669,100.72

95%

53,790,174.18

95%

63,058,598.70

95%

71,252,554.26

95%

85,205,322.20

-

Selesainya kasus Hukum yang ditangani

Persentase Pemeliharaan kendaraan dinas operasional yang tdk terlaksana dan Terlaksana pembelian peralatan kantor/Meningkatkan kelancaran operasional Kantor

Persentase terlaksananya pengadaan kendaraan dinas operasional

1 20 52 17

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Persentase Pengawasan dan Pembinaan Untuk Peningkatan BUMD

Pemerintaha n Umum

Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Perekonomia n)

Urusan Pemerintahan Umum (Bagian Perekonomia n) Urusan Pemerintahan Pemerintaha Umum n Umum (Bagian Perekonomia n)

44,751,707.68

85%

85%

103,768,139.77

-

95%

117,415,937.17

-

95%

218,812,817.78

-

95%

256,515,801.96

-

95%

289,847,958.46

-

95%

346,606,363.04

II

VIII-29


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

1 20 52 24

1 20 52 34

1 20 52 42

1 20 52 61

1.20.04. 03

1.20.04. 05

1.20.04. 06

1.20.04. 01

1.20.04. 15

1.20.04. 37

1.20.04. 02

Indikator Kinerja Program

3

Urusan

4

SKPD

5 Urusan Pemerintahan Membantu meningkatkan Mengintensifkan Penanganan Pemerintaha Umum pendapatan dan Pengaduan Masyarakat n Umum (Bagian kesejahteraan masyarakat Perekonomia n) Persentase Urusan Terselenggaranya kegiatan Pemerintahan Program Sarana Promosi Unggulan Pasar Minggu di Kabupaten Pemerintaha Umum Daerah Sumenep sebagai sarana n Umum (Bagian promosi hasil produksi bagi Perekonomia UMKM n) Persentase Terciptanya Urusan Hasil produksi UMKM Pemerintahan Program Peningkatan Kemampuan Kreatif yang bermutu dan Pemerintaha Umum Berusaha berkualitas n Umum (Bagian terselenggaranya kegiatan Perekonomia Pasar Murah n) Persentase Tersedianya Urusan dana operasional Pemerintahan Sekretariat serta Program Manajemen Pengelolaan Pemerintaha Umum Peningkatan pengawasan Keuangan Daerah n Umum (Bagian dan pengendalian Perekonomia penggunaan dana Alokasi n) Cukai Urusan Pemerintahan Prosentase Peningkatan Pemerintaha Peningkatan Disiplin Aparatur Umum Disiplin Aparatur n Umum (Sekretariat DPRD) Urusan Prosentase Peningkatan Pemerintahan Peningkatan Kapasitas Sumber daya Pemerintaha Kapasitas Sumberdaya Umum Aparatur n Umum Aparatur (Sekretariat DPRD) Urusan Prosentase meningkatnya Peningkatan pengembangan sistem Pemerintahan pengembangan sistem Pemerintaha pelaporan capaian kinerja dan Umum pelaporan kinerja dan n Umum keuangan (Sekretariat keuangan DPRD) Urusan Pemerintahan Penyediaan jasa administrasi Pemerintaha Umum perkantoran n Umum (Sekretariat DPRD) Urusan Prosentase meningkatnya Pemerintahan Peningkatan kapasitas lembaga Pemerintaha kapasitas lembaga Umum perwakilan rakyat daerah n Umum perwakilan rakyat daerah (Sekretariat DPRD) Urusan Persentase Pemerintahan Pemerintaha Pelaksanaan hari-hari nasional Terselenggaranya hari-hari Umum n Umum nasional (Sekretariat DPRD) Urusan Prosentase meningkatnya Pemerintahan Peningkatan sarana dan prasarana Pemerintaha sarana dan prasarana Umum aparatur n Umum aparatur yang memadai (Sekretariat DPRD) Urusan Pemerintahan Persentase terlaksananya Umum Program Pelayanan Administrasi Pemerintaha kebutuhan operasional (Sekretariat Perkantoran n Umum administrasi kantor Dewan Pengurus KORPRI) Urusan Pemerintahan Umum Program Peningkatan Sarana dan Persentase pelaksanaan Pemerintaha (Sekretariat Prasarana Aparatur tugas aparatur n Umum Dewan Pengurus KORPRI) Urusan Pemerintahan Umum Program Peningkatan Disiplin Persentase meningkatnya Pemerintaha (Sekretariat Aparatur disiplin aparatur n Umum Dewan Pengurus KORPRI)

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun 2015) 6

Target Capaian 7

95%

95%

4,492,829,069.99

95%

5,083,735,113.45

95%

5,736,525,193.88

95%

6,724,968,744.96

95%

7,598,824,113.64

95%

9,086,835,744.29

II

90%

90%

242,344,072.21

95%

274,217,658.90

95%

309,429,282.56

95%

362,746,119.59

95%

409,882,047.81

95%

490,145,684.03

II

95%

95%

487,254,525.23

95%

551,339,234.26

95%

622,135,366.44

95%

729,333,656.36

95%

824,104,673.94

95%

985,481,924.07

II

80%

95%

301,143,727.60

90%

340,750,764.91

95%

384,505,743.15

95%

450,758,781.23

95%

509,331,243.93

95%

609,069,151.20

II

100%

100%

100%

164,909,003.01

100%

100%

87,240,575.24

100%

100%

136,684,962.96

-

100%

100%

100%

842,835,981.38

100%

951,063,625.14

100%

1,114,937,550.59

100%

1,259,815,719.06

100%

1,506,512,726.88

-

100%

100%

36,175,530.89

100%

72,235,727.29

100%

81,510,910.02

100%

95,555,903.87

100%

108,256,871.63

100%

129,116,865.12

-

100%

100%

1,211,929,775.49

100%

1,617,142,897.23

100%

1,824,796,807.46

100%

1,996,104,550.90

100%

2,417,195,641.29

100%

2,513,773,557.50

-

100%

100%

21,163,162,482.03

100%

27,038,420,490.55

100%

30,505,500,154.72

100%

35,761,902,815.54

100%

34,084,819,668.42

100%

48,341,182,330.36

II

100%

100%

19,599,885.13

100%

22,177,702.00

100%

25,025,832.14

100%

29,337,774.67

100%

33,149,887.02

100%

39,641,341.05

-

100%

100%

1,480,091,542.80

100%

1,009,936,164.24

100%

1,776,685,611.96

100%

2,310,796,615.43

100%

1,005,781,557.79

100%

1,186,351,472.00

-

100.00%

2016

80%

2017 Target Capaian 9

Rupiah 8

-

495,427,998.00

6,544,202.05

100%

2018

Rupiah 10

7,404,908.85

Target Capaian 11

100%

2019 Target Capaian 13

Rupiah 12

-

8,355,755.21

100%

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14

9,795,510.48

target capaian 15

100%

Target Capaian 17

Rupiah 16

-

11,068,357.94

100%

Prioritas

Rupiah 18

19

13,235,778.21

-

100.00%

80%

3,681,113.65

100%

4,165,261.23

100%

4,700,112.31

100%

5,509,974.64

100%

6,225,951.34

100%

7,445,125.24

-

100.00%

80%

5,562,571.74

100%

6,294,172.52

100%

7,102,391.93

100%

8,326,183.91

100%

9,408,104.25

100%

11,250,411.47

-

VIII-30


Kode Rekenin g Progra m

Program Pembangunan

1

2

Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur

Program Pelaksnaan Hari-Hari Nasional

Program Pembinaan dan Pengembangan Aparatur

Indikator Kinerja Program

4

SKPD

5 Urusan Pemerintahan Jumlah Aparatur yang Umum Pemerintaha mengikuti pendidikan dan (Sekretariat n Umum pelatihan Dewan Pengurus KORPRI) Urusan Pemerintahan Prosentase terlaksananya Umum Pemerintaha peringatan hari proklamasi (Sekretariat n Umum kemerdekaan Dewan Pengurus KORPRI) Urusan Pemerintahan Umum Persentase Pembinaan dan Pemerintaha (Sekretariat pengembangan Aparatur n Umum Dewan Pengurus KORPRI)

JUMLAH TOTAL BELANJA LANGSUNG

3

Urusan

Kondisi Kinerja Pada Awal RPJMD (tahun Target 2015) Capaian 6 7 100.00% 3 Orang

2016

2017 Target Capaian 8 9 2,454,075.77 7 Orang

Rupiah

2018

Rupiah 10 2,776,840.82

Target Capaian 11 100%

2019

Rupiah 12 3,133,408.20

Target Capaian 13 100%

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD (2021)

2020

Rupiah 14 3,673,316.43

target capaian 15 100%

Rupiah 16 4,150,634.23

Target Capaian 17 100%

Prioritas

Rupiah 18 4,963,416.83

19

-

100.00%

75%

12,270,378.84

100%

13,884,204.09

100%

15,667,041.02

100%

18,366,582.15

100%

20,753,171.14

100%

24,817,084.14

-

100.00%

98%

65,442,020.48

725,512,048,262.00

100%

74,049,088.49

936,709,989,850.77

100%

83,557,552.13

1,098,180,959,614.50

100%

97,955,104.78

1,317,830,629,222.51

100%

110,683,579.43

1,559,897,637,888.79

100%

132,357,782.05

II

1,832,138,043,432.35

VIII-31


Tabel 9.2 Penetapan Indikator Kinerja Daerah Terhadap Capaian Kinerja Penyelenggaraan Urusan Pemerintahan Kabupaten Sumenep

No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

Milyar Rp

21,750.48

23,427.15

25,286.53

27,293.48

29,459.72

31,797.89

34,321.64

A.

ASPEK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT

1

Fokus Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

Target Capaian Kinerja

1.1

Pertumbuhan PDRB Per Kapita (ADHB)

1.2

Pertumbuhan ekonomi

%

6.23

6.34

6.43

6.2

5.89

6.31

6.47

1.3

Laju inflasi Kabupaten

%

4.48

4.96

6.29

6.83

6.24

4.68

5.20

1.4

Tingkat Ketimpangan

%

0.27

0,26

0,26

0,25

0,25

0,24

0,24

1.5

Indeks Pembangunan Manusia (IPM)

%

62,66

63.12

64,51

65,23

66,32

67,8

68,31

2

Fokus Kesejahteraan Sosial

2.1

Angka Harapan Hidup

2.2

IPM Pendidikan

Tahun

70,42

70.2

70.28

70.32

70.41

70.50

70.58

%

61.50

62.00

62.50

63.00

63.50

64.00

64.50

2.3 2.4

Rata-rata Lama Sekolah

Tahun

5,90

6,28

6,42

6,69

6,70

7,13

7,65

Harapan Lama Sekolah

Tahun

12.4

12.85

13.03

13.26

13.27

13.75

13.94

2.5 2.6

Tingkat Kemiskinan

%

19,68

18,90

18,16

17,45

16,76

16,10

15,47

Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT)

%

3,17

3,14

3,11

3,08

3,05

3,02

2,99

2.7

Pertumbuhan Penduduk

%

0.56

0.56

0.56

0.56

0.56

0.56

0.56

2.8

Angka Kematian Ibu (AKI)

%

48.71

58

58

51

51

48

48

2.9

Angka Kematian Bayi (AKB)

%

3.14

5.00

4.80

4.60

4.40

4.2

4.00

2.1

Prevalensi kekurangan gizi (underweight ) pada anak balita

12

12

12

12

12

12

12

B.

ASPEK PELAYANAN UMUM

1

Fokus Urusan Wajib

%

78,98

79.34

79.70

80.06

80.42

80.78

81.14

%

118,07

128.05

128.42

128.79

129.16

129.53

129.9

1.1

Pendidikan

1.1.1

Angka Melek Huruf > 15 tahun s.d 55 tahun

1.1.2

Angka Partisipasi Kasar (APK) APK SD/MI/Paket A (%)

IX- 5


No 1

1.1.3

1.1.4

1.1.5

1.1.6

1.1.7

1.1.8

1.1.9

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

2 APK SMP/MTs/Paket B (%)

3 %

2015 4 102,35

2016 5 114.04

2017 6 116.27

2018 7 118.5

2019 8 120.73

2020 9 122.96

2021 10 125.19

APK SMA/MA/SMK/Paket C (%)

%

97,75

106.19

108.27

110.35

112.43

114.51

116.59

APM SD/MI (%)

%

99,30

99.35

99.46

99.57

99.68

99.79

99.90

APM SMP/MTs (%)

%

96,35

89.10

90.89

92.68

94.47

96.26

98.05

APM SMA/MA/SMK (%)

%

92,35

84.86

87.33

89.80

92.27

94.74

97.21

SD/MI/Paket A

%

0.58

0.55

0.52

0.50

0.48

0.45

0.40

SMP/MTs/Paket B

%

0.57

0.56

0.54

0.52

0.48

0.44

0.40

SMA/MA/SMK/Paket C

%

0.62

0.54

0.52

0.50

0.47

0.45

0.40

SD/MI

Rasio

1:2

1:2

1:2

1:2

1:2

1:1

1:1

SMP/MTs

Rasio

1:2

1:2

1:2

1:2

1:2

1:1

1:1

SMA/K/MA

Rasio

1:2

1:2

1:2

1:2

1:2

1:1

1:1

SD/MI

Rasio

1:12

1:27

1:28

1:29

1:30

1:31

1:32

SMP/MTs

Rasio

1:11

1:31

1:32

1:33

1:34

1:35

1:36

SMA/K/MA

Rasio

1:15

1:31

1:32

1:33

1:34

1:35

1:36

SD/MI

Rasio

1:46

1:45

1:44

1:43

1:42

1:41

1:40

SMP/MTs

Rasio

1:49

1:48

1:47

1:46

1:45

1:44

1:43

SMA/K/MA

Rasio

1:49

1:48

1:47

1:46

1:45

1:44

1:43

SD/MI

%

58,76

61,62

64,48

67,34

70,2

73,06

75,92

SMP/MTs

%

69,76

69,92

72,84

75,76

78,68

81,6

84,52

SMA/K/MA

%

78,45

80,34

82,23

84,12

86,01

87,9

89,79

Persentase SD/MI yang berakreditasi minimal B

%

60.00

70.10

80.30

90,25

95.40

97.20

98.60

Persentase SMP/MTS yang berakreditasi minimal B

%

60,25

72.20

76.80

81.30

88.60

93.40

98,65

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

Target Capaian Kinerja

Angka Partisipasi Murni (APM)

Angka Putus Sekolah

Rasio ruang kelas belajar terhadap rombongan belajar

Rasio guru/murid

Rasio murid per kelas rata-rata

Persentase Sekolah/pendidikan kondisi bangunan baik

Persentase Jumlah Sekolah terakreditasi

IX- 6


No 1

1.1.10

1.1.11

1.1.12

1.1.13

1.1.14

1.2

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

%

61.30

71.80

75.40

82.30

89.70

94.20

99.10

SD/MI

%

98.65

98.652

98.65

98.66

98.66

98.66

98.66

SMP/MTs

%

92.66

92.67

92.68

92.69

92.70

92.71

92.72

SMA/K/MA

%

98.45

98.45

98.45

98.46

98.46

98.46

98.46

SD/MI ke SMP/MTs

%

88.76

90.86

91.98

91.99

92.00

92.01

92.02

SMP/MTs ke SMA/K/MA

%

90.53

93.71

94.86

94.87

94.88

94.89

94.91

SD/MI

%

64,78

67,34

69,17

71

72,83

74,66

76,49

SMP/MTs

%

98,86

99,15

99,3

99,45

99,6

99,75

99,9

SMA/K/MA

%

99,24

99,54

99,66

99,78

99,9

100

100

SD/MI

%

86,58

89,4

92,6

94,3

97,2

98,35

98,4

SMP/MTs

%

86,58

89,2

93,67

96,25

97,4

98,1

100

SMA/K/MA

%

86,58

89,5

94,7

96,45

97,35

98,6

100

10,552

10,672

10,792

10,912

11,032

11,152

11,272

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah 2 Persentase SMA/SMK/MA yang berakreditasi minimal B

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

Target Capaian Kinerja

Angka Kelulusan (AL)

Angka Melanjutkan (AM)

Persentase Guru yg memenuhi kualifikasi standar mutu kependidikan

Persentase Guru yang telah memiliki Sertifikasi Profesi Tenaga Kependidikan

Jumlah peserta didik Anak Usia Dini (PAUD)

Kesehatan

1.2.1

Indeks Kepuasan Masyarakat Bidang Kesehatan

2.5

2.6

2.7

2.8

2.9

3

3.1

1.2.2

Jumlah BTA positif yang ditangani

915

931

931

931

931

931

931

1.2.3

Persentase Prevalensi HIV (%)

%

3.7

11

11

10

10

9

9

1.2.4

Persentase Kunjungan bayi (%)

%

100

100

100

100

100

100

100

1.2.5

Persentase Cakupan Balita gizi buruk mendapatkan perawatan (%)

%

100

100

100

100

100

100

100

IX- 7


No 1 1.2.6

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah 2 Persentase Penduduk yang dilindungi JKN/Asuransi Kesehatan

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

%

57

59

61

63

65

65

65

Target Capaian Kinerja

1.2.7

Persentase Cakupan Desa/Kelurahan Universal Child Immunizatioan (UCI)

%

65.56

75.00

80.00

85.00

90.00

95.00

100.00

1.2.8

Persentase Jumlah Puskesmas Terakreditasi

%

0

16.67

50

100

100

100

100

1.2.9

Persentase Cakupan komplikasi kebidanan yang ditangani

%

85.52

85.00

85.00

90.00

95.00

95.00

95.00

1.2.10

Persentase Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi kebidanan

%

98.83

98

98

98

98

98

98

1.2.11

Rasio posyandu per satuan balita

20,51

21

21

21

21

21

21

1.2.12

Persentase Capaian Imunisasi dasar lengkap pada bayi

%

89.04

89.00

90.00

94.00

96.00

98.00

100.00

Persentase panjang jalan dalam kondisi baik

%

68.04

69.59

70.82

71.76

72.80

73.74

74.78

Persentase panjang Jembatan dalam kondisi baik (%)

%

84.83

85.79

86.70

87.56

88.89

89.66

90.87

Daerah irigasi yang dapat diairi dengan irigasi teknis (ha)

%

6,458

6,498

6,528

6,568

6,598

6,638

6,668

Persentase Kecukupan Jaringan Irigasi (%)

%

70.00

71.54

73.08

74.62

76.16

77.70

79.24

Persentase panjang jalan dalam kondisi baik (%

%

50.20

51.82

52.37

51.09

54.02

55.61

56.15

Persentase panjang Jembatan dalam kondisi baik (%)

%

79.31

80.56

81.82

82.86

83.33

84.21

85.37

Daerah irigasi yang dapat diairi dengan irigasi teknis (ha)

%

298

353

353

353

353

353

353

1.3 1.3.1

Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Persentase Infrastruktur dalam kondisi baik Daratan

Kepulauan

IX- 8


No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

Persentase Kecukupan Jaringan Irigasi

%

60

60.03

60.06

60.09

60.12

60.15

60.18

1.3.2

Persentase Drainase jalan Kabupaten IKK Kecamatan dalam kondisi baik (%)

%

60

65

70

75

80

85

90

1.3.4

Jumlah dokumen RTRW dan RDTRK yang ditetapkan dengan Perda

dokumen

3

5

5

6

5

5

5

Persentase rumah tinggal bersanitasi

%

70

75

80

90

100

100

100

Persentase jumlah rumah tangga yang terlayani fasilitas air bersih

%

40,2

43.7

47.2

50.7

54.2

57.7

61.2

Persentase rumah layak huni

%

20

21

22

23

24

25

26

Persentase Lingkungan pemukiman kumuh

%

20

15

10

5

0

0

0

Persentase tersedianya luasan RTH publik

%

17

22

27

32

37

42

42

1.4 1.4.1

1.4.2

1.5

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

Target Capaian Kinerja

Perumahan Rakyat dan Kawasan Pemukiman Indeks Kota Layak Huni:

Ketentraman, Ketertiban Umum dan Perlindungan Masyarakat

1.5.1

Persentase penegakan Perda

%

85.35

90.00

92.25

94.56

96.92

99.34

99.34

1.5.2

Persentase pelanggaran Perda

%

14.65

10

7.75

5.44

3.08

0.66

0.66

1.5.3

Persentase penanganan daerah rawan bencana (%)

%

65.75

70.75

73.75

78.75

85.75

90.75

94.75

1.5.4

Persentase penanganan kasus konflik sosial dan keagamaan

%

90

91

92

93

94

95

95

1.5.5

Jumlah demo

IX- 9


No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

1.5.6

Rasio petugas perlindungan masyarakat (Linmas) di Kab. Sumenep (orang/desa)

20:1

25:1

30:1

35:1

40:1

45:1

50:1

1.5.7

Persentase Cakupan patroli siaga ketertiban umum dan ketentraman masyarakat

%

0.49

0.55

0.56

0.58

0.59

0.60

0.62

1.5.8

Persentase Tingkat penyelesaian pelanggaran K3 (ketertiban, ketentraman, keindahan) (%)

%

60.19

86.05

88.2

90.4

92.66

94.98

97.35

1.5.9

Persentase konflik sosial yang sudah ditangani dan diselesaikan

%

100

100

100

100

100

100

100

1.5.10

Jumlah kegiatan bernilai kebangsaan dan nasionalisme

Keg

19

20

20

20

20

20

20

85,606

100,606

100,606

100,606

100,606

100,606

100,606

3.88

4.00

4.10

4.20

4.30

4.40

4.40

1.6

Sosial

1.6.1

Jumlah PMKS

1.6.2

Persentase PMKS yang ditangani (pemberdayaan PMKS)

1.7

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

Target Capaian Kinerja

Ketenagakerjaan

1.7.1

Persentase Pencari kerja yang ditempatkan

%

37,66

38,06

38,46

38,86

39,26

39,66

40,06

1.7.2

Persentase partisipasi angkatan kerja

%

73,96

74,03

74,10

74,11

74,17

74,24

74,31

1.7.3

Persentase Penurunan perkara perselisihan hubungan industrial

%

0,35

0,32

0,29

0,26

0,23

0,20

0,17

1.7.4

Persentase angkatan kerja yang mendapatkan pendidikan dan pelatihan berbasis kewirausahaan

%

0.02

0.02

0.03

0.03

0.03

0.04

0.04

1.7.5

Jumlah pekerja/buruh yang menjadi peserta program BPJS Ketenaga Kerjaan

Peserta

3,367

3,895

3,957

4,085

4,211

4,405

4,513

1.7.6

Jumlah perusahaan yang menerapkan BPJS Ketenaga Kerjaan

Usaha

101

106

113

118

125

136

142

IX- 10


No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

1.8

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

Target Capaian Kinerja

Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak

1.8.1

Persentase pengaduan kasus KDRT

%

0.089

0.019

0.021

0.022

0.025

0.028

0.028

1.8.2

Persentase Penyelesaian pengaduan perlindungan perempuan dan anak dari tindakan kekerasan

%

50.00

50.00

54.55

57.38

58.82

60.81

56.82

1.9

Pangan

1.9.1

Skor Pola Pangan Harapan

%

79

80

81

82

83

84

85

1.9.2

Persentase kualitas gizi pangan daerah

%

74

76

78

80

82

84

86

1.9.3

Persentase daerah rawan gizi

%

16

15

14

12

11

9

8

1.10

Pertanahan

1.11

Lingkungan Hidup

1.11.1

Indeks kualitas air sungai

63.33

66.67

66.67

66.67

70.00

70.00

70.00

1.11.2

Indeks kualitas udara

71.03

72.96

74.51

76.06

77.62

79.17

80.56

1.11.3

Indeks Tutupan Lahan

73.24

73.66

74.54

74.98

75.42

75.58

76.3

1.11.4

Jumlah Industri/perusahan/ badan usaha yang melaksanakan Dokumen Lingkungan (SPPL/UKLUPL/AMDAL)

422

472

522

572

622

672

722

1.11.5

Volume sampah yang ditangani

m3

196

198

200

202

204

206

208

1.11.6

Persentase Cakupan Pelayanan Kebersihan dan Persampahan di 3 Kecamatan (Kec. Kota,Kalianget dan Batuan)

%

65

66

67

68

69

70

70

1.11.7

Jumlah Desa/kelurahan dalam kriteria desa bersih

desa

5

5

6

7

8

9

10

IX- 11


No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

Target Capaian Kinerja

1.12

Administrasi Kependudukan dan Pencatatan Sipil

1.12.1

Persentase penerbitan KTP penduduk usia 17 tahun ke atas/ telah menikah memiliki E-KTP

%

77

85

88

91

94

97

100

1.12.2

Persentase Penerbitan Kartu Keluarga

%

98

100

100

100

100

100

100

1.12.3

Presentase anak 0-18 th Ber Akte Kelahiran

%

62

74

76

79

81

84

86

desa

0

27

54

81

108

135

0

1.13

Pemberdayaan Masyarakat dan Desa

1.13.1

Jumlah desa sejahtera

1.13.2

Persentase desa yang tertib administrasi (%)

%

100

100

100

100

100

100

100

1.13.3

Persentase Peningkatan dana keswadayaan masyarakat dalam pembangunan desa (%)

%

0.05

0.1

0.15

0.2

0.2

0.2

0.2

1.13.4

Jumlah BUM Des

0

27

54

81

108

135

0

1.14

Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana

1.14.1

Rasio akseptor KB aktif

%

62.07

63.07

64.07

65.07

66.07

67.07

67.07

1.14.2

Angka Pertumbuhan Penduduk

%

0.56

0.56

0.56

0.56

0.56

0.56

0.56

1.14.3

Jumlah Partispasi Keluarga terhadap Pembangunan Keluarga (keluarga)

keluarga

7,424

7,774

8,124

8,479

8,824

9,174

9,174

1.14.4

Rata-rata anak dalam satu keluarga

1-2

1-2

1-2

1-2

1-2

1-2

1-2

1.14.5

Jumlah tenaga lapangan KB

orang

38

38

40

42

44

46

46

1.15

Perhubungan

1.15.1

Persentase korban kecelakaan lalu lintas

%

0.0794

0.0784

0.0774

0.0764

0.0754

0.0744

0.0734

1.15.2

Persentase kecukupan angkutan umum yang layak

%

80.15

81.35

82.55

83.75

84.95

86.15

87.35

IX- 12


No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

orang

2,987

3,025

3,167

3,287

3,399

3,500

3,500

1.16

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

Target Capaian Kinerja

Komunikasi dan Informatika

1.16.1

Jumlah Pengunjung terhadap website instansi pemerintah daerah

1.16.2

Jumlah Perangkat Daerah yang terhubung dengan Jaringan e -Gov

PD

16

42

60

69

69

69

69

1.16.3

Jumlah Perangkat Daerah menerapkan pemanfaatan E-Goverment untuk mendukung inovasi layanan publik

PD

1

7

9

11

13

15

17

1.16.4

Jumlah Web Site Pemerintah Daerah

PD

1

1

1

1

1

1

1

1.16.5

Jumlah media informasi Kabupaten Sumenep

media

6

6

6

6

6

6

6

1.17

Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah

1.17.1

Persentase Koperasi sehat

%

2.9

2.92

2.94

2.96

2.98

3

3

1.17.2

Persentase pertumbuhan UMKM

%

15

16

17

18

19

20

20

1.17.3

Jumlah wirausaha muda

orang

0

851

1014

1011

1046

1078

0

1.17.4

Persentase koperasi aktif

%

69

70

71

72

73

74

75

1.17.5

Persentase meningkatnya modal koperasi

%

1.9

2

2.5

3

3.5

4

4

1.17.6

Persentase pertumbuhan modal koperasi wanita

%

10

10.5

11

11.5

12

12.5

12.5

1.17.7

Jumlah Unit Wirausaha Kecil dan Menengah

unit

1975

1982

2007

2032

2057

2082

2082

1.17.8

Jumlah produk yang berdaya saing

produk

56

56

56

58

58

60

60

Nilai Investasi PMDN

Rp

396,069,566,864

408,347,723,437

421,021,949,576

435,280,453,984

449,935,027,958

465,381,741,065

481,620,593,307

Nilai Investasi PMA

Rp

5,000,000,000

5,010,000,000

5,015,030,000

5,020,060,120

5,025,100,301

5,030,150,602

5,050,301,506

1.18 1.18.1

Penanaman Modal Jumlah nilai investasi penanaman modal

IX- 13


No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

%

4,239

4,663

5,129

5,642

6,206

6,827

6,827

1.18.2

1.19

Jumlah investor

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

Target Capaian Kinerja

Kepemudaan dan Olahraga

1.19.1

Persentase jumlah pemuda yang dibina sehingga berprestasi (%)

%

10

10

10

10

10

10

10

1.19.2

Persentase jumlah prestasi atlet cabang olahraga berprestasi (%)

%

15

15

20

20

20

25

25

1.19.3

Jumlah organisasi pemuda

orang

11

12

13

14

15

16

16

1.19.4

Jumlah Sarana dan Prasarana olahraga (lokasi)

lokasi

3

3

4

4

4

4

4

1.19.5

Jumlah Atlet olahraga yang dibina (orang)

orang

0

5

40

50

60

70

70

1.19.6

Jumlah organisasi olahraga

organisasi

18

18

18

18

18

18

18

%

100

100

100

100

100

100

100

%

7

8

9

10

11

12

12

kelompok

200

240

280

320

360

380

380

32

34

35

36

37

38

38

19,155

19,500

20,000

20,500

21,000

21,500

22,000

1.20

1.20.1

Statistik Persentase Ketepatan waktu dalam penyusunan dokumen (Sumenep Dalam Angka, PDRB, IPM, Profil Kecamatan)

1.21

Persandian

1.22

Kebudayaan

1.22.1

Jumlah kesenian lokal yang dikembangkan

1.22.2

Jumlah kelompok seni dan budaya

1.22.3

Jumlah festival dan penampilan seni budaya

1.23 1.23.1

Perpustakaan Jumlah kunjungan perpustakaan

IX- 14


No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

73.54

74.64

75.75

77.22

78.69

80.16

81.63

Target Capaian Kinerja

1.23.2

IKM layanan perpustakaan

1.23.3

Jumlah judul buku yang tersedia pada perpustakaan

Judul buku

65,886

68,160

72,640

76,271

80,085

84,089

88,500

1.23.4

Jumlah sarana dan prasarana perpustakaan berbasis internet

paket

0

0

1

2

3

4

5

%

0

1.25

2.5

3.75

5

6.25

7.5

1.24 1.24.1

2 2.1

Kearsipan Persentase SKPD yang menerapkan Standar Pengelolaan Arsip (%)

Fokus Urusan Pilihan Kelautan dan Perikanan

2.1.1

Jumlah hasil perikanan tangkap (ton)

ton

46,739.50

47,100

47,600

48,100

48,600

49,000

49,500

2.1.2

Jumlah hasil perikanan budidaya (ton)

ton

600,792.99

610,172

628,459

647,294

666,693

666,675

707,260

2.1.3

Persentase Jumlah Pertumbuhan Tingkat konsumsi ikan (kg/kap/th)

kg/kap/th

39.88

40.28

40.68

41.09

41.5

41.92

42.34

2.1.4

Jumlah Pertumbuhan Produk Sumber Daya Laut lainnya (rumput laut) (ton basah)

ton basah

599,353.77

608,730.00

626,992.00

645,802.00

665,176.00

685,131.00

705,685.00

2.1.5

Jumlah Cakupan bina kelompok nelayan dan masyarakat pesisir

kelompok

24

75

125

150

175

200

210

2.1.6

Jumlah Produksi Gram Rakyat (ton)

ton

236,117.96

236,168

236,218

236,268

236,318

236,368

236,418

2.2

Pariwisata

2.2.1

Persentase kontribusi sektor pariwisata terhadap PAD

%

13

15

15

15

15

15

15

2.2.2

Persentase jumlah kunjungan wisatawan

%

6

7

8

9

10

11

11

2.2.3

Jumlah lokasi wisata yang dipelihara (lokasi)

Lokasi

5

5

5

5

5

5

5

2.2.4

Jumlah obyek tujuan wisata yang dikembangkan (objek)

Obyek

7

13

18

23

28

33

38

IX- 15


No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

Target Capaian Kinerja

2.2.5

Jumlah Pembinaan Unsur Pariwisata (kali)

Kali

7

14

16

18

20

22

24

2.2.6

Jumlah Promosi yang dilakukan (kali)

Kali

6

6

7

8

9

10

11

2.2.7

Jumlah sarana dan prasarana pariwisara/Pengembangan kawasan Heritage (unit)

Unit

57

57

63

65

65

67

67

2.3

Pertanian

2.3.1

Jumlah Produksi Padi

ton

216,498.00

219,643.12

223,570.50

227,637.87

232,170.12

237,525.12

241,088.00

2.3.2

Jumlah Produksi Jagung

ton

405,809.00

418,345.68

424,745.64

432,013.58

440,157.90

450,684.29

457,444.55

2.3.3

Jumlah Produksi Kedelai

ton

7,006.00

7,121.03

7,408.26

7,553.42

7,714.56

7,891.95

8,010.33

2.3.4

Jumlah Produksi Ubi kayu

ton

103,678.00

104,387.40

105,028.20

105,670.40

106,384.50

107,029.60

108,635.04

2.3.5

Tingkat Produktivitas Padi

ton/ha

6.71

6.74

6.78

6.81

6.84

6.88

6.90752

2.3.6

Tingkat Produktivitas Jagung

ton/ha

2.9

2.96

2.97

2.98

2.99

3.01

3.02806

2.3.7

Tingkat Produktivitas Kedelai

ton/ha

1.6

1.61

1.62

1.63

1.64

1.65

1.6599

2.3.8

Tingkat Produktivitas Ubi kayu

ton/ha

14.79

14.87

14.94

15.01

15.09

15.16

15.22064

2.3.9

Jumlah produksi daging

kilo

4,342,669.00

4,386,095.69

4,429,956.65

4,474,256.21

4,518,998.78

4,564,188.76

4,609,830.65

2.3.10

Jumlah produksi telur

kilo

2,680,613.00

2,707,419.13

2,734,493.32

2,761,838.25

2,789,456.64

2,817,351.20

2,845,524.72

%

11,7

11,7

11,7

11,7

11,7

11,7

11,7

2.4 2.4.1

2.5

Kehutanan Persentase Jumlah luas rehabilitasi hutan dan lahan kritis

Energi dan Sumber Daya Mineral

2.5.1

Rasio elektrifikasi

%

52.47

54.47

56.47

58.47

60.47

62.47

64.47

2.5.2

Persentase pemanfaatan sumber daya alam terbarukan

%

2.02

2.03

2.04

2.05

2.06

2.07

2.08

IX- 16


No 1 2.5.3

2.6

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah 2 Persentase Terbangunnya Jaringan Listrik di daerah terpencil dan kepulauan

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

%

55%

57%

59%

61%

63%

65%

65%

%

10,45

11.50

12.18

12.92

13.30

13.84

13.97

Unit

2

7

8

9

10

11

12

Target Capaian Kinerja

Perdagangan

2.6.1

Persentase kontribusi perdagangan terhadap PDRB

2.6.2

Jumlah Revitalisasi Pasar Desa/Tradisional

2.6.3

Persentase Pasar tradisional sehat (%)

%

70

75

80

85

90

90

95

2.6.4

Persentase Kecukupan Kios/Stan/Los Pasar (%)

%

80

83

86

89

92

95

100

2.6.5

Persentase bina kelompok pedagang/usaha informal

%

0.08794

0.08786

0.08778

0.08771

0.08763

0.08755

0.08748

2.6.6

Volume Perdagangan (juta Rupiah)

Rp.

2,227,801.7

2,390,431.2

2,564,932.7

2,752,172.8

2,953,081.4

3,168,656.3

3,399,968.3

2.6.7

Jumlah Tenaga Kerja Sektor Perdagangan

Orang

136,460

136,580

136,700

136,820

136,940

137,060

137,180

2.7

Perindustrian

2.7.1

Persentase kontribusi industri terhadap PDRB

%

5.16

6.22

6.28

6.28

6.28

6.41

6.41

2.7.2

Pertumbuhan Industri (%)

%

0.13

0.15

0.15

0.15

0.15

0.15

0.15

2.7.3

Jumlah Produksi sektor Industri

Rp

391,024,410,000.00

391,610,946,615.00

392,198,363,034.92

392,786,660,579.48

393,375,840,570.34

393,965,904,331.20

394,556,853,187.70

2.7.4

Jumlah tenaga kerja yang terserap di bidang industri

Orang

198,390

198,690

198,990

199,290

199,590

199,890

200,190

2.7.5

Jumlah unit usaha industri kecil dan menengah (Unit)

Unit

33,065

33,115

33,165

33,215

33,265

33,315

33,365

%

16,67

24,17

31,67

39,17

46,67

54,17

61,67

2.8 2.8.1

3 3.1

Transmigrasi Persentase Transmigran yang terdata

Fungsi Penunjang Urusan Pemerintahan Perencanaan

IX- 17


No 1 3.1.1 3.1.2

3.2

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah 2 Persentase usulan desa dan kecamatan yang terakomodir di dokumen perencanaan Persentase keselarasan antar dokumen perencanaan

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

%

20

22

24

26

30

35

40

%

50

55

60

65

70

75

80

Target Capaian Kinerja

Keuangan

3.2.2

Persentase pertumbuhan PAD (%)

%

6.35

-2.12

15

15

15

15

15

3.2.3

Persentase luas aset tanah Pemda yang bersertifikat

%

34,69

34.75

34.81

34.87

34.93

34.99

35

3.2.4

Persentase Belanja modal terhadap total belanja

%

18.90

14.85

17.70

19.12

20.82

22.02

23.83

3.2.5

Nilai Opini atas audit BPK

Opini

WDP

WDP

WDP

WTP

WTP

WTP

WTP

3.2.6

Persentase Tindak lanjut terhadap temuan BPK (%)

%

60

70

75

80

80

90

95

3.7

Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan

3.7.1

Persentase penempatan ASN yang sesuai dengan kompetensi

%

80

85

85

85

90

90

95

3.7.2

Persentase jumlah aparatur sesuai dengan kebutuhan dalam Susunan Organisasi dan Tata Kerja (SOTK) Pemerintah Kabupaten Sumenep

%

86

87

89

91

93

94

95

3.7.3

Persentase jumlah pelanggaran disiplin ASN

%

0.46

0.20

0.20

0.20

0.20

0.20

0.20

%

30

30

30

50

50

50

50

Paket

3

3

4

5

6

7

8

3.8

Penelitian dan Pengembangan

3.8.1

Persentase hasil penelitian yang ditindaklanjuti

3.8.2

Jumlah hasil penelitian

4 4.1

Fungsi Lain Penyelenggaran Administrasi Pemerintahan dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu

IX- 18


No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

Nilai

79.00

79.42

79.83

80.25

80.67

81.08

81.50

Orang

-

250

263

276

290

305

320

31

29

27

25

4.1.1

Nilai Survey Kepuasan Masyrakat (IKM)

4.1.2

Jumlah masyarakat yang mengakses Perizinan secara On Line

4.2

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

Target Capaian Kinerja

Pengawasan

4.2.1

Nilai rangking LPPD se-Jawa Timur

Peringkat

35

34

33

4.2.2

Nilai rangking Sakip se-Jawa Timur

Peringkat

50.50

58.50

65.00

4.2.3

Persentase tindak lanjut hasil Pemerikasaan BPK

%

68

75

80

85

90

95

100

4.2.4

Level APIP Kabupaten Sumenep menjadi level 3

Level

Level 1

Level 2

Level 2

Level 2

Level 3

Level 4

Level 5

4.2.5

Persentase tindak lanjut terhadap temuan APIP

%

79

82

84

87

90

95

95

4.2.6

Persentase hasil evaluasi SAKIP oleh inspektorat yang ditindaklanjuti

%

34

50

78

88

94

100

100

4.2.7

Nilai hasil evaluasi SAKIP/LKJIP Perangkat Daerah

Nilai

C

C

CC

CC

B

B

BB

4.2.8

Persentase Tindak lanjut rekomendasi hasil Review

%

35

45

50

60

70

80

95

4.2.9

Persentase LKJIP Perangkat Daerah dengan nilai baik

%

18

19

24

32

40

47

56

4.2.10

Jumlah Risalah rapat/sidang Paripurna DPRD yang dihasilkan

Kali

45

111

181

247

312

379

455

4.2.11

Jumlah naskah produk hukum Daerah

Naskah

16

19

22

23

23

20

23

4.3

70.00

75.00

79.00

80.00

Penanggulangan Bencana

4.3.1

Jumlah korban bencana

Orang

40

50

50

50

50

50

50

4.3.2

Jumlah korban bencana yang tertangani

Orang

40

50

50

50

50

50

50

C

ASPEK DAYA SAING DAERAH

IX- 19


No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

%

50

50

50

72

72

94

94

1 1.1 1.1.1

2 2.1

Fokus Fasilitas Wilayah/Infrastruktur Perhubungan Persentase Cakupan layanan terminal angkutan darat Fokus Kemampuan Ekonomi Daerah Pertanian

2.1.1

Nilai Tukar Petani

N/A

2.1.2

Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga Perkapita

N/A

2.1.3

Pengeluaran Konsumsi Non Pangan per Kapita

N/A

2.1.4

Peningkatan Produksi Tanaman Pangan dan Hortikultura

N/A

2.1.5

Peningkatan Produksi Peternakan

2.1.6

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

Target Capaian Kinerja

- Daging

ton

4,342,669

4,386,096

4,429,957

4,474,256

4,518,999

4,564,189

4,609,831

- Telur

ton

2,680,613

2,707,419

2,734,493

2,761,838

2,789,457

2,817,351

2,845,525

- sapi potong

ekor

353,124

356,655

360,222

363,824

367,462

371,137

374,848

- kerbau

ekor

5,043

5,068

5,094

5,119

5,145

5,170

5,196

- kuda

ekor

2,151

2,162

2,173

2,183

2,194

2,205

2,216

- kambing

ekor

148,683

149,426

150,174

150,924

151,679

152,437

153,200

- domba

ekor

38,414

38,606

38,799

38,993

39,188

39,384

39,581

- ayam buras

ekor

776,742

778,684

780,631

782,582

784,539

786,500

788,466

- ayam petelur

ekor

319,703

321,302

322,908

324,523

326,145

327,776

329,415

- Populasi Peternakan

IX- 20


No

Aspek / Fokus / Bidang Urusan / Indikator Kinerja Pembangunan Daerah

Satuan

Kondisi Kinerja Pada Awal Periode RPJMD

1

2

3

2015 4

2016 5

2017 6

2018 7

2019 8

2020 9

2021 10

- ayam pedaging

ekor

114,850

115,424

116,001

116,581

117,164

117,750

118,339

- itik

ekor

56,027

56,167

56,307

56,448

56,589

56,731

56,873

- mentok

ekor

12,290

12,321

12,352

12,382

12,413

12,444

12,476

- kelapa

ton

42,442.92

42,643.00

42,239.32

42,642.76

42,241.18

42,663.92

42,663.92

- tembakau

ton

9,244.92

8,852.18

8,840.27

9,244.58

8,838.75

9,242.28

9,242.28

- cabe jamu

ton

9,868.69

9,869.28

9,974.01

9,865.92

9,865.28

9,868.15

9,868.15

- jambu mete

ton

4,974.31

4,822.84

4,823.44

4,974.94

4,822.48

4,822.31

4,822.31

- siwalan

ton

744.37

775.77

776.97

776.27

776.37

776.37

776.37

- produksi lebah madu 

ton

3.73

3.73

3.77

3.77

3.73

3.73

3.73

- kayu

m3

2,594.20

2,594.20

2,867.20

2,867.20

2,594.20

2,594.20

2,594.20

2.1.6

2.2 2.2.1

3

Kondisi Kinerja Pada Akhir Periode RPJMD

Target Capaian Kinerja

Peningkatan Produksi Perkebunan

Kehutanan Peningkatan Produksi hasil kehutanan

Fokus Iklim Berinvestasi

3.1

Angka kriminalitas

%

17,49

16,49

15,39

14,28

13,15

12,02

12,02

3.2

Persentase Penerbitan Izin tepat waktu

%

100

100

100

100

100

100

100

IX- 21

RPJMD 2016  

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah 2016

RPJMD 2016  

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah 2016

Advertisement