Issuu on Google+

LANGGANAN LOMBOK SUMBAWA ECERAN Rp 3.000

Rp. 50.000 Rp. 55.000

SUARA NTB Pengemban Pengamal Pancasila

KAMIS, 27 MARET 2014

16 HALAMAN NOMOR 23 TAHUN KE 10 Online :http://www.suarantb.com E-mail: hariansuarantb@gmail.com

TELEPON: Iklan/Redaksi/Sirkulasi (0370) 639543 Facsimile: (0370) 628257

JEMUR GABAH - Tidak tersedianya tempat menjemur gabah, memaksa warga Rean Gerung Selatan Lombok Barat menjemur gabah hasil panennya di jalan raya. Tindakan warga ini sangat mengganggu pengguna jalan.

Proyek SPAM Bima dan KLU

Diduga Dikerjakan PPK yang Sama Mataram (Suara NTB) Ada fakta baru ditemukan penyidik Kejati NTB dalam dugaan penyimpangan pada proyek Saluran Penyediaan Air Minum (SPAM) Bima yang diusut sejak dua pekan lalu. Belakangan diketahui, pada proyek SPAM Bima diduga dikerjakan oleh Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) proyek SPAM KLU. PPK yang berinisial BE itu, diperiksa selama sekitar lima jam.

TO K O H BPKP Siapkan Tim DUA kasus yang menjadi sorotan publik, yaitu Dermaga Labuhan Haji dan Terminal Haji BIL, sudah masuk tahap penentuan kerugian negara. Kejaksaan dan Kepolisian yang menangani dua kasus ini intens berkoordinasi dengan auditor negara, Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). Untuk diketahui, kasus Dermaga Labuhan Haji Lotim dengan nilai proyek Rp 82 miliar sudah rampung di tingkat penyidikan, Bersambung ke hal 5 Darius AK

KO M E N TTAA R

(Suara NTB/nas)

’’Pilot Project’’ Entaskan Kemiskinan UNTUK mencanangkan besaran target penurunan kemiskinan di NTB pada periode kedua kepemimpinan Dr. TGH. M. Zainul Majdi dan H. Muh. Amin, SH, M.Si, Pemprov NTB masih menunggu rilis BPS terkait dengan Pendataan Program Perlindungan Sosial (PPLS) tahun 2013. Dari data tersebut, pemprov kemudian bisa mengetahui kondisi riil jumlah masyarakat miskin di daerah ini untuk selanjutnya diintervensi melalui program-program bersama dengan pemerintah kabupaten/ kota. Bersambung ke hal 5 H. Bachruddin

Informasi disampaikan Kasi Penkum dan Humas Kejati NTB, Made Sutapa, SH, PPK tersebut mengerjakan proyek SPAM di Bima untuk sebagian item dan sumber anggaran yang berbeda. BE diperiksa terkait kewenangannya sebagai pejabat pembuat kontrak dengan rekanan untuk anggaran bersumber dari APBN Perubahan. “Jadi dia ini diperiksa dalam kapasitas

dan tanggung jawabnya untuk sumber anggaran pusat dari APBN Perubahan,” kata Sutapa kepada Suara NTB, Rabu (26/3) kemarin. Pemeriksaan berlangsung sejak pukul 09.00 Wita di ruang Intelijen Kejati NTB. Selama lima jam itu, tim pemeriksa mencecar BE seputar pelaksanaan kontrak dengan enam rekanan tersebut. Tidak hanya BE, dalam

waktu yang bersamaan, diperiksa juga PPK untuk objek proyek yang sama. PPK berinisial AZ itu dimintai keterangan untuk item anggaran proyek bersumber dari APBN reguler. ‘’Jadi ada dua sumber anggaran untuk enam item proyek ini. Ada dari APBN Perubahan dan ada dari APBN reguler. Nah, kedua PPK ini yang kemudian Bersambung ke hal 5

12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 Mataram (Suara NTB) Provinsi (Disosdukcapil) NTB Drs.H.12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 Dinas yang membidangi kependudukan di Bachruddin, MPd, di Mataram, Rabu (26/3). 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 NTB meningkatkan pendataan terhadap WarIa mengatakan, data WNA itu diperoleh 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 ga Negara Asing (WNA) yang berada di wilayah dari pihak imigrasi, kemudian disesuaikan 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 ini, Langkah ini dilakukan agar memudahkan dengan keadaan di lapangan. 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 penanganan masalah yang mengemuka. ‘’Kami Hanya saja, seringkali data tentang WNA 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 tingkatkan koordinasi dengan dinas kepen- yang berada di wilayah NTB hasil pemberian 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 dudukan di 10 kabupaten/kota untuk pen- Kantor Imigrasi (Kanim) Mataram dan Kanim 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 dataan warga asing itu,” kata Kepala Dinas Sumbawa, tidak sesuai kenyataan di lapangan. 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 Sosial Kependudukan dan Catatan Sipil Bersambung ke hal 5 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345 12345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345

Disosdukcapil Tingkatkan Pendataan WNA

Data Imigrasi Tak Sesuai Data Lapangan

Lebih dari 9.000 Pemilih Ditandai Mataram (Suara NTB) KPU NTB dan jajarannya menandai lebih dari 9.000 pemilih yang sudah terlanjur masuk dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT). Mereka ditandai karena berbagai alasan. Ada yang diidentifikasi belum cukup umur, sudah meninggal hingga diketahui menjadi anggota TNI/Polri. Anggota KPU NTB, Suhardi Soud, SE, menyebutkan, jumlah DPT Pemilu Legislatif untuk NTB tidak akan mengalami perubahan dari angka sebelumnya. Data yang dihimpun Suara NTB dari situs resmi KPU NTB menyebutkan, Bersambung ke hal 5 Suhardi Soud

Kapolres Loteng Bersumpah Tak Terima Suap Lusita Mataram (Suara NTB) Nama sejumlah perwira di Polres Loteng memang kerap muncul di persidangan Lusita Anie Razak, di Pengadilan Tipikor pada Pengadilan Negeri Mataram. Tidak hanya Kasat Reskrim Iptu Deni Septiawan,SIK, nama Kapolres Loteng AKBP Supriadi, SIK juga beberapa kali disebut terdakwa. Meski nama Kapolres disebut-sebut dalam perkara Along itu, hingga kini belum ada sikap dan tindakan dari Kapolda NTB, Brigjen Pol. Moechgiyarto, SH, M.Hum. Alasannya, belum ada dasar kuat untuk menerapkan tindakan atau sanski, baik kepa-

da Kapolres, Kasat Reskrim Iptu Deni Septiawan maupun Kapolsek Praya Barat, Kompol Ridwan. Pada dasarnya menurut Kabid Humas Polda NTB, AKBP M. Suryo Saputro, SIK, sudah ada sikap Kapolda, setidaknya dengan memanggil perwira yang namanya terseret pusaran kasus Lusita itu. “Ketika dipanggil Kapolda dan diminta untuk sejujurnya menyampaikan keterlibatan mereka, Kapolres Loteng sudah bersumpah bahwa sama sekali tidak menerima uang dari siapapun, termasuk dari orang yang disebut sebut dalam perkara ini (Lusita, red). Bersambung ke hal 5

Hari Raya Nyepi, Pelabuhan Lembar Ditutup Giri Menang (Suara NTB) Seperti tahun-tahun sebelumnya, bertepatan dengan Hari Raya Nyepi, penyeberangan Lintas Lembar-Padangbai, ditutup selama 24 jam. Pada perayaan Nyepi tahun ini yang jatuh pada Senin (31/ 3) mendatang, Pelabuhan Lembar akan ditutup mulai Minggu (30/3) malam. Demikian disampaikan Manager Operasi dan Usaha PT. ASDP (Persero) Pelabuhan Lembar, Eko Yulianto melalui Petugas Supervisi Pelabuhan Lembar, Budimansyah, Rabu (26/3) kemarin. Dijelaskan, Pelabuhan Lembar ditutup pada Minggu (30/ 3) malam, dengan keberangka-

tan kapal terakhir dari Lembar ke Padangbai pukul 20.40 Wita. Sebaliknya kapal terakhir yang masuk ke Lembar dari Padangbai pukul 02.40 Wita dini hari. Pelayanan di Pelabuhan Lembar baru dibuka kembali pada 1 April pukul 02.30 Wita dini hari. ‘’Setiap tahun, bertepatan dengan Hari Raya Nyepi, Pelabuhan Lembar memang ditutup,’’ jelasnya. Penutupan ini, sebagai bentuk penghormatan kepada Umat Hindu yang merayakan Nyepi. Karena bertepatan dengan Hari Raya Nyepi, seluruh aktivitas di Bali dihentikan. Menyinggung jumlah penumpang menjelang Nyepi, Bu-

dimansyah menyebutkan, masih normal. Artinya belum terjadi lonjakan yang signifikan. Disebutkan, jumlah armada kapal yang melayani penyeberangan LembarPadangbai sebanyak 29 unit. Dari jumlah ini, lima unit masuk masa perbaikan. Sehingga untuk mengganti kapal yang diperbaiki ini, ASDP menyiapkan kapal pengganti. Menyinggung adanya keluhan masih adanya kapal tua yang melayani penyeberangan Lembar-Padangbai, Budimansyah tidak menampiknya. ‘’Dari 29 unit kapal yang beroperasi di lintasan LembarPadangbai, Bersambung ke hal 5

(Suara NTB/her)

AKTIVITAS - Tampak aktivitas di Pelabuhan Lembar, Rabu (26/3) kemarin. Sementara, bertepatan dengan Hari Raya Nyepi, Pelabuhan Lembar akan ditutup selama 24 jam.

(Suara NTB/her)

HARIAN UNTUK UMUM TERBIT SEJAK 1 MARET 2004


SUARA MATARAM

SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

Halaman 2

Eks Bandara Selaparang Difungsikan Awal April

40 Persen untuk Sekolah Penerbangan, 60 Persen MICE

Jalin Kebersamaan

Harus Ada Regulasi PENILAIAN sejumlah kalangan yang menyebutkan bahwa bangunan-bangunan di Kota Mataram tidak memiliki ciri khas mendapat tanggapan dari anggota Komisi III DPRD Kota Mataram, Muhtar, SH. Ditemui di DPRD Kota Mataram, ia mengatakan bahwa penilaian itu tidak sepenuhnya benar. ‘’Kita punya kok ciri khas tapi kurang dibudayakan saja,’’ akunya. Hal inilah menurut politisi Partai Gerindra ini yang Muhtar mengesankan bahwa ciri khas bangunan di Kota Mataram mulai luntur. Seharusnya, apapun bentuk bangunan, seperti beberapa daerah di Indonesia yang hingga saat ini mempertahankan kearifan lokal tersebut seperti di Padang. ‘’Ini yang kurang di Lombok ini,’’ cetusnya. Padahal, kalau di kampung-kampung, bangunan khas Lombok atau Kota Mataram, masih bisa dijumpai. Tetapi memang di perkotaan, kearifan lokal terkait bangunan gedung itu terkesan mulai ditingggalkan. Ke depan, kata Muhtar, pihaknya akan menyarankan kepada Pemkot Mataram untuk menghidupkan kembali ciri khas itu. Ia tak menampik jika dibutuhkan regulasi untuk bisa mempertahankan ciri khas bangunan-bangunan yang ada di Kota Mataram. Namun karena saat ini ada pengajuan raperda bangunan gedung, pihaknya, akan mencoba mengarahkan regulasi soal bangunan berciri khas itu dalam raperda yang telah dibentuk pansusnya ini. Regulasi tersebut, sambung Muhtar, kembali kepada Pemkot Mataram. ‘’Apakah Pemkot Mataram mau melaksanakan atau tidak,’’ pungkasnya. Sehingga, apa yang menjadi ciri khas di Mataram ini tidak hilang. Muhtar tidak menampik jika banyak bangunan perkantoran di Kota Mataram dibangun dengan konsep yang keliru. Seharusnya memang ada ciri khas. Padahal, sebagai warga Mataram, ia menegaskan bahwa mempertahankan budaya, baik dalam bentuk bangunan dan lain-lain, sudah menjadi kewajiban seluruh elemen masyarakat. Muhtar menegaskan, ke depan memang dibutuhkan regulasi untuk memperkuat budaya lokal yang ada di Kota Mataram. ‘’Kalau kita mau rubah yang sudah ada mungkin sulit tapi paling tidak, ke depan kita harus punya konsep seperti itu,’’ ucapnya. Pada bagian lain, Muhtar menekankan pentingnya IMB (Izin Mendirikan Bangunan) untuk setiap bangunan. Harus ada plang yang menjelaskan status IMB dari pembangunan tersebut. Sayangnya sampai saat ini, hal tersebut belum terlaksana. (fit)

Mataram (Suara NTB) Awal April mendatang atau tepatnya tanggal 7 April, eks Bandara Selaparang akan mulai difungsikan sebagai sekolah penerbangan. General Manager (GM) Angkasa Pura juga telah bertemu langsung dengan Walikota Mataram, H. Ahyar Abduh untuk menginformasikan hal ini. Demikian disampaikan Kepala Bagian (Kabag) Humas dan Protokoler Setda Kota Mataram, Lalu Alwan Basri, S.Pi, Rabu (26/3). Sebelum dibuka secara resmi, pada tanggal 6 April akan ada penerbangan dari BIL-Selaparang sebagai tanda awal beroperasinya kembali eks bandara kebanggaan warga Kota Mataram itu. “Tanggal 7 (April) itu peresmian langsung sekolahnya oleh Pak Walikota dan Angkasa

Pura,” ujarnya. Pemanfaatan Bandara Selaparang disebutkan Alwan 40 persen akan digunakan untuk kegiatan akademis sekolah penerbangan sementara 60 persen untuk kegiatan MICE (Meeting, Incentive, Convention, and Exhibition). Alwan menyebutkan akan ada dua sekolah penerbangan yang akan memanfaatkan bandara Selaparang yaitu Lombok Institute Flying Technology dan Bali International Flying Academy.

Kedua sekolah penerbangan ini akan menggunakan 11 unit pesawat. “Lombok Institute Flying Technology menggunakan lima unit dan Bali International Flying Academy itu enam unit,” sebutnya. Jenis pesawat yang akan digunakan adalah Cessna. Dengan beroperasinya kembali bandara ini diharapkan dapat menciptakan lapangan pekerjaan baru untuk warga Kota Mataram. Sebagai tempat pelaksan-

PKL - Pemilik lapak PKL yang ada di Jalan Sriwijaya ini diberikan waktu seminggu oleh Satpol PP Kota Mataram untuk segera membongkar lapak mereka. Jika tak digubris, maka Satpol PP akan mengambil langkah selanjutnya.

(Suara NTB/yan)

OGOH – ogoh, merupakan pagelaran budaya yang dilakukan secara rutin oleh masyarakat umat Hindu, sebelum pelaksanaan Hari Raya Nyepi. Pagelaran ini, melibatkan pemuda, dewasa hingga orangtua. Mempererat serta menjalin kebersamaan adalah harapan yang diinginkan oleh masyarakat. Lurah Cakra Timur, I Made Agus D. JW mengatakan parade budaya ogoh – ogoh, merupakan agenda rutin yang telah masuk dalam kalender budaya setiap tahun dilaksanakan. Parade tersebut, melibatkan seluruh (Suara NTB/dok) lapisan masyarakat khususnya I Made Agus D.JW umat Hindu. Ia menambahkan tujuan menjalin kebersamaan dan silaturahmi antar masyarakat. “Yang ikut ini kan rata – rata ada hubungan keluarga, harapan kita supaya saling menjaga dan menjalin kebersamaan,” ungkapnya dikonfirmasi Suara NTB, Rabu (26/3). Untuk arak – arakan ogoh – ogoh nantinya, kata Agus, keamanan baik peserta maupun penonton, menjadi prioritas dalam pelaksanaan. Artinya, jangan sampai ada persoalan yang terjadi pada perayaan tersebut. Pihaknya pun, berkoordinasi dengan Polres Mataram, Babinmaspol, Babinsa serta kepala lingkungan (kaling) untuk menjaga kondusivitas dan keamanan. “Kita sudah berkoordinasi dengan Polres, Babinsa, Babinmaspol dan kepala lingkungan,” terangnya. Dijelaskan, kepercayaan umat Hindu terhadap ogoh – ogoh tersebut, yakni sebagai perwujudan Panca Kala dari kerakusan manusia. Sehingga, usai pagelaran tersebut, ogoh – ogoh akan disucikan oleh pendeta, agar sifat sombong, rakus dan jahat tidak menghantui manusia. Cakra Timur sebutnya, sedikitnya delapan patung atau ogoh – ogoh yang sudah disiapkan untuk memeriahkan parade budaya tersebut. Karena termasuk parade budaya lanjutnya, tidak menutup kemungkinan umat muslim maupun yang lainnya, juga bisa ikut terlibat. Diketahui, di Mataram telah terjadi akulturasi budaya melalui proses pernikahan. “Karena ini adalah parade budaya, tidak masalah teman – teman muslim atau lainnya ikut untuk sekedar mengangkat ogoh – ogoh,” harapnya. Terkait parade budaya ogoh – ogoh tersebut, yang bertepatan dengan tahun politik, Agus menegaskan tidak menjadi persoalan caleg ataupun partai politik memberikan sumbangan kepada masyarakat untuk membuat ogoh – ogoh. Akan tetapi, dalam parade tersebut, tidak diperkenankan membawa atribut parpol maupun caleg. Ia meminta kepada masyarakat agar saling menghormati serta menjunjung tinggi toleransi umat beragama. Sehingga, tercipta kenyamanan dan keamanan di tengah – tengah masyarakat. (cem)

Satpol PP Kota Mataram Razia PKL Sriwijaya Mataram (Suara NTB) Satpol PP Kota Mataram merazia PKL yang ada di Jalan Sriwijaya, tepatnya yang berada di depan Kantor Gapensi sampai depan Kantor DPD Partai Demokrat NTB, Rabu (26/3). Razia dilakukan karena sembilan PKL yang membuka lapak di sana dinilai melanggar Perda tentang PKL dan Perda K3 (Keamanan, Kebersihan dan Keindahan). Dalam satu pasal di Perda tentang PKL itu disebutkan warga dilarang beraktivitas apapun di atas tanah milik negara. “Kita imbau pedagang-pedagang di sana supaya tidak lagi menggelar dagangannya di tanah milik negara,” ujar Kasi Bina Potensi Masyarakat Satpol PP Kota Mataram, Sutrisno, S.Sos seusai melakukan ra-

zia. Para pedagang juga diberikan tenggat waktu seminggu untuk membongkar sendiri lapak dagangannya. Sutrisno menyatakan bahwa para PKL itu juga dinilai melanggar Perda K3, khususnya mengenai keindahan kota. Keberadaan PKL itu dinilai mengurangi kesan keindahan kota yang mempunyai visi maju, religius, dan berbudaya ini. PKL yang tercatat berjualan di sekitar jalan itu sebanyak sembilan orang yang didominasi oleh pedagang buah. Namun dalam razia kemarin, hanya ada tujuh pedagang yang berjualan. “Yang dua hanya rombongnya yang ada di sana, tapi tidak berjualan,” imbuhnya. Kebanyakan para pedagang ini membuat lapak dengan menggunakan ter-

pal yang bisa dibongkar. Razia ini dilakukan karena pihaknya mendapatkan informasi dari Lurah setempat bahwa warga juga kerap mengeluhkan keberadaan para pedagang. “Kemungkinan ada keberatan dari warga yang ditujukan ke Lurah, Lurah koordinasikan ke kami dan kami laksanakan penertiban,” jelasnya. Satpol PP Kota Mataram juga mengimbau kepada para PKL jangan lagi berjualan di tanah milik negara. Menurutnya para pedagang sebelum berjualan harus memikirkan lahan yang ditempati atau perlu menyewa lahan lain. Sutrisno mengatakan untuk relokasi pihaknya tidak mempunyai program tersebut, pihaknya hanya bertugas untuk menertibkan. (yan)

aan MICE, Alwan mengatakan tidak hanya menggunakan bangunan yang ada di kawasan bandara saat ini, tapi ke depan kemungkinan bisa dibangun ruang pertemuan yang lebih representatif oleh pengelola, dalam hal ini Angkasa Pura. “Mess untuk siswa sekolah penerbangan juga akan ditempatkan di sana,” ujarnya. Dengan adanya sekolah penerbangan ini diharapkan ke depan bisa menghasilkan pilot-pilot baru dari putra daerah, khususnya Kota Mataram dan NTB umumLalu Alwan Basri nya. (yan)

(Suara NTB/yan)

Molor 1,5 Jam

Sekda Terlambat Datang, Ketua Dewan Batal Hadiri Paripurna Mataram (Suara NTB) – Ketua DPRD Kota Mataram, Drs. HM. Zaini, Rabu (26/3) kemarin terpaksa batal menghadiri paripurna beragendakan jawaban eksekutif terhadap pemandangan umum fraksi-fraksi DPRD Kota Mataram. Ini diduga lantaran Sekda Kota Mataram yang dijadwalkan mewakili kepala daerah dalam paripurna itu, baru tiba di DPRD Kota Mataram sekitar pukul 11.30 atau satu setengah jam dari jadwal semestinya pukul 10.00 Wita. Pantauan Suara NTB di DPRD Kota Mataram, sebetulnya Zaini sudah sempat memasuki ruang sidang utama, tempat akan berlangsungnya paripurna. Namun begitu mengetahui perwakilan kepala daerah dalam hal ini Sekda ternyata belum tiba, orang nomor satu di jajaran DPRD Kota Mataram ini langsung meninggalkan ruang sidang. Zaini sempat mengungkapkan kekecewaannya dan melontarkan pernyataan kalau pihak eksekutif dianggap tidak serius melakukan pembahasan empat raperda yang telah diajukan sendiri oleh Pemkot Mataram. Setelah molor satu setengah jam, didampingi ajudannya, Sekda Kota Mataram, Ir. HL. Makmur Said, MM., tiba di DPRD Kota Mataram dan langsung memasuki ruang sidang yang berada di lantai III kantor tersebut. Namun tak lama, Sekda keluar dari ruang sidang dan hendak menyusul Ketua DPRD Kota

Mataram, HM. Zaini yang telah masuk ke ruang kerjanya. Namun demikian, Zaini tetap memilih tidak menghadiri paripurna itu. Akhirnya paripurna tetap berlangsung dipimpin Wakil Ketua DPRD Kota Mataram, H. Didi Sumardi, SH. Di sela-sela menyampaikan jawabannya atas pemandangan umum fraksi-fraksi, Makmur Said menjelaskan alasan keterlambatannya itu. ‘’Sebenarnya kami sudah siap pukul 9.30 Wita tapi nunggu info dari Dewan. Kebetulan ada pertemuan dengan Dirjen PU terkait workshop tata bangunan gedung,’’ kilahnya. Dikonfirmasi lebih lanjut, Makmur mengatakan, mengacu pada undang-undang No. 28 tahun 2002, seharusnya tahun 2010 lalu, semua kabupaten/kota di Indonesia harus sudah mempunyai raperda bangunan gedung. Tetapi nyatanya, sampai saat ini menurut data dari Dirjen PU, baru 105 dari 500 kabupaten/kota di Indonesia yang telah membuat perda bangunan gedung. Termasuk Kota Mataram baru pada tahun 2014 ini mengajukan raperda bangunan gedung. Kendati begitu Sekda membantah jika bangunan gedung ini dianggap kurang penting. Sementara itu, menyikapi jawaban eksekutif tersebut, DPRD Kota Mataram langsung membentuk tiga pansus. Masing-masing tentang bangunan gedung, usaha jasa konstruksi dan pengelolaan keuangan daerah dan reklame. (fit)

Kejar Target Parkir

Dishubkominfo akan Terbitkan Peraturan Kepala Dinas Mataram (Suara NTB) – Menjawab desakan kalangan anggota Dewan Lingkar Selatan, terkait target Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari parkir yang dinilai tidak pernah mencapai target, Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informasi (Dishubkominfo) Kota Mataram, mengambil langkah serius dengan merencanakan serta merumuskan peraturan kepala dinas. Kepala Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informasi (Dishubkominfo) Kota Mataram, H. Khalid dikonfirmasi di ruangannya, Rabu (26/3) mengatakan rencana dikeluarkannya peraturan kepala dinas, untuk meningkatkan retribusi parkir adalah salah satu langkah yang harus

ditempuh untuk menjawab desakan anggota dewan. Ia menambahkan peraturan itu nantinya, akan diperkuat dengan meminta Peraturan Walikota (Perwal) dari Pemkot Mataram. “Saya sudah rencanakan pakai peraturan kepala dinas, kalau sudah berjalan kita tegaskan dengan peraturan walikota,” ungkap Khalid. Dikatakan, penekanan dengan menggunakan peraturan kepala dinas ini, agar memberikan manfaat kepada PAD. Pasalnya, juru parkir (jukir) utama, harus diberikan pemahaman dan sanksi yang tegas, apabila tidak mentaati aturan. Artinya, konsekuensi tersebut harus ditaati oleh semua jukir di Kota Mataram. “Pokoknya kalau tidak ditaati,

kita berikan sanksi,” tegasnya. Sistem penarikan retribusi oleh jukir tambahnya, tidak lagi menggunakan sistem lama. Akan tetapi, ada tiket khusus dengan besaran tarif dan jumlah tiket yang akan diberikan. Sehingga, kecil kemungkinan bagi juru parkir melakukan kecurangan – kecurangan dalam proses penyetoran. “Semua tukang parkir di Kota Mataram, pakai tiket semua,” ujarnya. Terkait parkir liar yang sempat dikatakan Dewan mengakibatkan terjadinya kebocoran PAD dari retribusi parkir? Ia mencontohkan parkir Taman Udayana, Pantai Loang Baloq dan Ampenan yang awalnya tidak menyetorkan parkir, kini telah membayar kepada Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informasi (Dishubkominfo). (cem)

(Suara NTB/yan)

URUS IZIN - Seorang warga mendatangi Kantor BPMP2T Kota Mataram untuk mengurus perizinan. Pelayanan pengurusan perizinan dinilai DPRD Kota Mataram masih lamban dan tradisional. Tampak di depan pintu masuk dipasang banner yang berisi himbauan agar masyarakat langsung mengurus sendiri izinnya tanpa perantara calo.

BPMP2T akan Paralelkan Proses Perizinan Mataram (Suara NTB) Untuk mempercepat proses pelayanan pengurusan perizinan, Badan Penanaman Modal dan Pelayanan Perizinan Terpadu (BPMP2T) Kota Mataram akan membuat izin paket atau paralel. Jika ada pengusaha yang akan membuat izin operasional perusahaan khusus bidang perhotelan, untuk pengurusan SIUP, TDP, HO, dan izin operasional hotel, keempat pengurusan ini akan

ditetapkan dalam satu blangko dan akan dirapatkan satu kali. Nantinya keempat jenis perizinan ini bisa langsung keluar dalam satu paket. Hal ini merupakan program baru dari Kepala BPMP2T, Drs. Cokorda Sudira Muliarsa. “Saya juga sudah mengonsep yang namanya izin paket atau izin paralel. Blangkonya sudah saya buat tapi belum saya rapatkan dengan Kabid (Kepala Bidang), nanti akan lebih sederhana lagi (pengurusan izin),” terang Cokorda di kantornya, Rabu (26/3). Ia menambahkan izin paket untuk operasional perusahaan ini diluar izin pengurusan IMB. Untuk pengurusan IMB, menurut Cokorda di setiap daerah tidak kurang dari sebulan atau 30 hari. Itu sudah standar jika memang berkas permohonan dinyatakan lengkap dan benar. Kalau bermasalah, permohonan itu akan dikembalikan lagi kepada pemohon untuk disempurnakan. “Misalnya ada yang mengajukan IMB, setelah blangko lengkap dikonsultasikan di CSO (Customer Service Officer), dilihat secara administrasi,” ujarnya. Ia membantah komentar dari DPRD Kota Mataram yang menyatakan pengurusan izin masih menggunakan pola tradisional dan lamban. Saat ini pelayanan sedang diperbaiki secara perlahan melalui satu pintu dimana mulai dari penerimaan berkas sampai selesainya izin itu ditangani BPMP2T baik secara administrasi maupun teknis. (yan)


SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

SUARA PULAU LOMBOK

Halaman 3

RUPS PT SF Akibat Banyak Faktor SEKDA Lombok Tengah (Loteng), Drs. H.L. Supardan, MM, menegaskan, adanya Sisa Lebih Penggunaan Anggaran (Silpa) pada APBD Kabupaten Lombok Tengah (Loteng) tahun 2013 lalu yang mencapai Rp 94 miliar bukan berarti pemerintah tidak mampu mengelola anggaran. Besarnya silpa yang cukup besar, ujarnya, terjadi akibat beberapa faktor. “Silpa tahun 2013 cukup besar, karena banyak faktor,” kilahnya saat dikonfirmasi Suara NTB mengenai kritik di masyarakat terkait masih banyaknya sisa anggaran di APBD Loteng, Selasa (25/3) lalu. Salah satunya, karena anggaran pembebasan lahan yang tidak bisa dieksekusi, karena aturan pembebasan lahan yang berlaku sekarang ketat serta rumit, sehingga butuh waktu yang cukup panjang untuk menyelesaikannya. Selain itu, pada sisi pendapatan daerah pada tahun lalu banyak yang melampaui target. Terutama dari sisi Pendapatan Asli Daerah (PAD), sehingga mendongkrak silpa. Inilah, lanjutnya, membuat silpa APBD Loteng masih tersisa Rp 94 miliar. Sebelumnya, Koordinator Konsorsium LSM Loteng, Saeful Muslim, S.Pt, mengkritik masih banyaknya sisa anggaran di APBD Loteng. Menurutnya, hal itu bertolak belakang dengan kampanye bupati dan pejabat Loteng pada setiap kali musrenbang, dari desa hingga kecamatan. Termasuk dalam pertemuan-pertemuan dengan masyarakat, anggaran yang dimiliki pemerintah daerah masih minim, sehingga tidak seluruhnya program pembangunan yang bisa dilaksanakan. Namun pada kenyataannya, ketika akhir tahun anggaran, silpa yang ada cukup besar. (kir)

H. L. Supardan (Suara NTB/dok)

Kader Posyandu Loteng Tuntut Perbaikan Kesejahteraan Praya (Suara NTB) Sejumlah anggota kader posyandu yang tergabung dalam Forum Kader Posyandu Lombok Tengah (Loteng), Rabu (26/ 5), mendatangi kantor Bupati Loteng. Kedatangan para kader tersebut guna menagih janji pemerintah daerah terkait perbaikan kesejahteraan sekaligus peningkatan sumber daya manusia (SDM) para kader posyandu yang ada. Pasalnya, pemerintah daerah sebelumnya hanya mengumbar janji-janji saja. Tanpa ada satupun yang terealisasi sampai saat ini. Padahal tuntutan serupa sudah diserukan sejak beberapa tahun yang lalu. “Bahkan pada tahun lalu pemerintah daerah berjanji akan memprioritaskan anggaran bagi insentif kader posyandu pada tahun 2014 ini. Tapi buktinya, dalam ABPB Loteng 2014 anggaran tersebut tidak ada,” ungkap Saeful Muslim, dari Konsorsium LSM Loteng selaku pendamping kader posyandu. Selain itu, para kader juga menuntut pemerintah daerah bisa memfasilitasi pengadaan baju seragam khusus. Adanya baju seragam ini sebagai identitas diri para kader posyandu. Termasuk kegiatan pelatihan-pelatihan terutama terkait manajemen usaha hendaknya bisa lebih diintensifkan jumlahnya di semua kecamatan, sehingga dari sisi SDM, para kader posyandu juga bisa lebih baik lagi. Adanya modal SDM yang baik, diharapkan para kader posyandu bisa terus mengembangkan diri dan usahanya, sehingga para kader bisa meningkatkan tingkat kesejahteraan ekonomi. Karena kalau hanya mengandalkan insentif, jelas tidak akan cukup. Di satu sisi, para kader juga dituntut beban tugas yang tidak mudah. Asisten III Setda Loteng, H. Nursiah, S.Sos.M.Si., yang dikonfirmasi terkait tuntutan para kader tersebut menegaskan kalau pemerintah sangat memperhatikan aspirasi para kader. Namun demikian, tidak seluruh aspirasi yang bisa dipenuhi, karena beban tugas pemerintah daerah juga tidak sedikit. Di mana masih banyak sektor pembangunan yang juga tidak kalah penting. “Yang jelas akan kita upayakan semaksimal mungkin, aspirasi para kader posyandu itu dipenuhi,” tegasnya. Kalau pun tidak bisa seluruhnya tahun ini, mungkin secara bertahap pada tahun-tahun berikutnya. Diakuinya, pada tahun lalu pemerintah daerah menjanjikan anggaran bagi kader posyandu pada tahun anggaran ini. Tetapi karena lupa direncanakan, sehingga tidak bisa diakomodir pada tahun ini. “Itu (lupa) semua juga tidak lepas dari sifat manusia,” kilah mantan Kepala Dinas Pendapatan Daerah (Dispenda) Loteng ini. Tapi yang jelas pada APBD Loteng perubahan tahun ini pihaknya akan berupaya semaksimal supaya bisa dianggarkan. Walaupun nantinya tidak bisa secara menyeluruh. Hanya beberapa aspirasi saja, karena pemerintah daerah juga harus menyesuaikan dengan kebutuhan lainnya. (kir)

Tersisa 75.747

Penyandang Buta Aksara di Lotim Selong (Suara NTB) Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Dikpora) Lombok Timur mencatat angka buta huruf ternyata masih cukup besar. Angkanya mencapai 75.747 orang. Masih banyaknya jumlah warga yang belum melek huruf ini menjadi salah satu kekhawatiran tersendiri tidak bisa menggunakan hak pilihnya nanti pada pelaksanaan Pemilihan Legislatif (Pileg) 9 April mendatang. Kepala Dinas Dikpora Lotim Dr. Yanis Maladi, SH, MH, didampingi Kepala Seksi Keaksaraan dan Pendidikan Masyarakat pada Dinas Dikpora Lotim, Rasyid Ridho kepada Suara NTB di Selong, Rabu (26/3) menyampaikan, keberadaan warga yang buta huruf itu tidak bisa dihindari. Sisa jumlah yang buta aksara ini menjadi tambahan beban bagi Dikpora ke depan. Diakui sebelumnya, laporan angka buta aksara di Lotim ini sudah tuntas. Tahun 2013 lalu dilaporkan tersisa sekitar 5 ribu. Namun setelah dicek pemerintah pusat, warga yang sudah dinyatakan lulus itu tidak masuk katagori bebas buta aksara. Rasyid Ridho menambahkan, pemerintah pusat hanya menerima data dari Badan Pusat Statistik (BPS) yang mengacu pada data tahun 2010. Pada awal tahun 2009 lalu tercatat angka buta aksara di Lotim 124.000. Lebih dari separuh yang tersisa dikatakan masuk juga dalam hitungan yang mengalami buta aksara kembali. Pada pelaksanaan pengentasan buta aksara dengan sistem akseleratif melibatkan mahasiswa Kuliah Kerja Nyata (KKN) dan para PNS dikatakan ada standar penilaian berbeda dengan penyelenggara di tingkat PKBM. Termasuk ada laporan data yang tidak valid. Di samping itu, ada redefinisi dari warga buta aksara yang saat ini 15-59 tahun. Inipun kata Ridho masih diperdebatkan, karena usia 15 tahun masih usia sekolah. Tidak seperti sebelumnya di bawah buta huruf sampai 45 tahun. Munculnya angka 75 ribu sisa ini dibantah hanya untuk memenuhi kebutuhan proyek. Jumlah yang tersisa ini akan diupayakan segera diselesaikan. Sesuai target nasional tahun 2030, seluruh warga harus melek huruf. Untuk Lotim, secara bertahap ada bantuan sosial dari pusat untuk pengentasan 1.500 warga belajar pada tahun 2014 ini. Dari APBD Provinsi dan APBD Kabupaten Lotim sendiri tidak ada anggaran. Hal ini karena laporannya sudah dinyatakan tuntas. Strategi pengentasan angka buta aksara ini coba dilakukan di tiap kecamatan. Hal ini dilakukan agar capaiannya bisa lebih mudah dimonitor. (rus)

Bupati: Gairahkan Ekonomi Masyarakat Lotim Selong (Suara NTB) Bupati Lombok Timur (Lotim) H. Moch Ali Bin Dachlan menegaskan PT Selaparang Finansial (SF) didirikan untuk menggairahkan ekonomi masyarakat. Perusahaan yang bergerak di bidang keuangan ini diharapkan dapat dikelola orang-orang profesional, sehingga bisa menjadi bank umum. Hal ini ditegaskan Bupati Lotim saat pembukaan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) PT SF yang berkantor di Labuhan Haji, Rabu (26/3). Menurutnya, didirikan di Labuhan Haji karena untuk mengantisipasi pertumbuhan ekonomi pascadibangunnya Dermaga Labuhan Haji. “Ekonomi Lotim nantinya magnetnya ada di Selaparang Finansial,” ucapnya. Menurutnya, membangun daerah agar bisa maju harus memiliki industri keuangan. Ekonomi tidak akan bisa maju tanpa uang. Ditegaskan, tidak ada orang yang kaya hanya karena mengandalkan sumbangan dari yayasan. Dalam mencari nasabah, bupati mengingatkan agar nasabah yang diterima adalah orang-orang yang jujur. Dalam hal ini, ujarnya, kredit-kredit yang tidak beres harus dikurangi. Diketahui, kredit yang tidak beres di PT SF mencapai 7.95 persen. “Non Performance Load atau kredit tidak beres harus diminimalisir, paling tinggi 2 persen,” sarannya. Komitmen pemerintah un-

tuk investasi di bidang perbankan terus ditingkatkan. Tahun 2014 ini saja, khusus SF akan diberikan Rp 15 miliar dan sudah direalisasikan Rp 5 miliar. Di masa mendatang, ujarnya, SF digadang bisa menjadi perbankan yang lebih besar dan menjadi bank umum dengan nama Bank Lotim. Untuk bisa terwujud jadi perbankan umum, ujarnya, minimal modal dasar sebesar Rp 100 miliar, sehingga dalam empat tahun akan jadi Bank Lotim. “Rp 100 miliar dalam empat tahun ke depan, itu konsepnya,” ucapnya. Mengenai bunga yang diberlakukan di SF harus lebih rendah dibandingkan bank konvensional lainnya. Jika konvensional memberlakukan 10 persen, maka di SF setidaknya 9 persen. Menyikapi persaingan di tengah maraknya pertumbuhan perbankan konvensional, bupati menegaskan, PT SF masuk katagori lembaga keuangan non bank. Dianggap tidak masuk dalam definisi perbankan, yakni SF tidak mengumpulkan uang dari masyarakat. “Kita beda, su-

(Suara NTB/rus)

SAMBUTAN - Bupati Lotim H. Moch. Ali Bin Dachlan saat memberikan sambutan di acara RUPS PT SF Rabu (26/3). paya Lotim berkembang harus ada lembaga seperti ini,” imbuhnya. Dana disalurkan kepada warga untuk mengembangkan usaha. Tidak selalu usaha baru, wirausaha lama yang tidak maju berikan modal supaya lebih maju. Direktur Utama PT SF, Sobahul Khoir dalam sambutannya menyampaikan, perusahaan yang dipimpinnya itu di-

Bantu Korban Angin Kencang

BPBD Lobar Distribusikan 600 Lembar Seng Giri Menang (Suara NTB) Berdasarkan data yang masuk ke Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Lombok Barat (Lobar), jumlah bangunan rumah dan sekolah yang rusak akibat angin kencang atau puting beliung beberapa waktu lalu mencapai 90 unit. Data ini berdasarkan laporan yang masuk langsung dari desa dan disinkronkan dengan rekapan petugas BPBD. Untuk membantu para korban ini, BPBD mendrop bantuan berupa 600 lembar seng ke seluruh korban bencana puting beliung. “Kami drop 600 seng untuk korban puting beliung,” ungkap Pelaksana Tugas Kepala BPBD Lobar, Dewa Ketut Ardana, Rabu (26/3). Ditemui di kantornya, Sekretaris BPBD ini menyatakan semenjak bencana angin kencang tanggal 19 Maret lalu pihaknya berupaya melakukan penanganan, seperti mendrop bantuan dan menggusulkan ke BNPB pusat agar dibantu dana kepada korban bencana. Seperti tahun 2013, BNPB memberikan bantuan berupa dana. Ketentuan katagori rusak berat diberikan Rp 5 juta, rusak sedang Rp 3,5 juta dan ringan Rp 1,5 juta. Pihaknya sudah mengusulkan ke provinsi, atas rekomendasi provinsi lalu usulan itu dikirim ke pusat. Usulan itu jelasnya sudah dikirim dua hari lalu.

(Suara NTB/her)

BANTUAN – Pelaksana tugas Kepala BPBD Lobar,Dewa Ketut Ardana memberikan bantuan seng ke pihak Desa Merembu. Nantinya pihak desa akan membagikan pada warga yang menjadi korban angin kencang. Setelah direspon pusat, barulah pihaknya akan menindaklanjuti dengan memberitahukan ke korban bencana penerima bantuan. Pihaknya akan meminta KTP dan korban diminta buat rekening. “BNPB Pusat pernah kontak untuk segera fax soal korban bencana ini,” ujarnya. Bantuan sementara yang bisa diberikan BPBD, berupa seng yang diserahkan langsung ke desa. Pihak desa nantinya yang akan membagikan ke korban, untuk mengantisipasi hal-hal yang tak diinginkan, seperti diklaim dari calon anggota legislatif (caleg) harus disalurkan sesuai prosedur melalui desa. Ketentuan bantuan ini diberikan

bagi korban yang rusak berat 15 lembar seng, sedang 10 lembar dan rusak ringan 5 lembar. Terkait kerugian yang diakibatkan bencana ini ditafsirkan mencapai ratusan juta rupiah. Ia menambahkan, untuk mengantisipasi jatuhnya korban akibat bencana pihaknya terus berkoordinasi terpadu dengan BMKG. Hasil informasi soal cuaca, selanjutnya disampaikan ke masyarakat melalui kecamatan, termasuk baru-baru ini pihaknya melakukan simulasi kerjasama denggan BMKG di Lembar. Simulasi ini untuk penanganan bencana banjir, longsor, angin puting beliung, dan bencana lainnya. (her)

Tim Verifikasi Honorer K2 Lakukan Uji Lapangan Praya (Suara NTB) Proses verifikasi berkas tenaga honorer katagori dua (K2) lingkup Pemkab Lombok Tengah (Loteng) saat ini sudah hampir selesai. Namun demikian, verifikasi dipastikan masih belum akan selesai, karena tim verifikasi masih akan melakukan uji lapangan terhadap berkas-berkas yang diajukan tenaga honorer K2 tersebut. Demikian diungkapkan Asisten III Setda Loteng, H. Nursiah, S.Sos.M.Si., kepada Suara NTB, Rabu (26/3). Menurut Wakil Ketua Tim Verifikasi ini, uji lapangan dilakukan untuk memastikan kebenaran dan keabsahan berkas yang diajukan oleh tenaga honorer K2, karena bisa saja, hasil verifikasi terhadap berkas yang diajukan tidak sesuai dengan kondisi di lapangan. “Jadi uji lapangan kita lakukan untuk melihat kesesuaian berkas yang ada dengan kondisi riil di lapangan,” tegasnya. Apalagi dalam proses verifikasi berkas tersebut, banyak kemungkinan yang bisa terjadi. Misalnya, saat diverifikasi oleh tim verifikasi, berkas yang diajukan tidak bermasalah. Tetapi ketika dicek di lapangan bisa saja bermasalah. “Sebelum turun ke lapangan, kita akan rapat dulu untuk mengatukan persepsi dengan sesama anggota tim verifikasi,” imbuh Nursiah. Sementara itu, Kepala Badan

Kepegawaian Daerah (BKD) Loteng, Drs. H.L. Sastrawirya, yang dikonfirmasi terpisah, mengaku dari hasil verifikasi terhadap berkas-berkas yang masuk, tim verifikasi menemukan ada berkas milik tenaga honorer K2 yang diduga bermasalah. Temuan tersebut, makin menguatkan dugaan awal terkait banyaknya berkas tenaga honor K2 lingkup Pemkab Loteng yang tidak sesuai ketentuan. “Dari laporan tim verifikasi memang ada beberapa berkas tenaga honorer K2 yang disinyalir bermasalah,” aku. Namun demikian, ia enggan mengungkapkan secara detail jumlah berkas tenaga honorer K2 yang bermasalah tersebut. Pasalnya, kata Sastrawirya, proses verifikasi berkas masih baru pada tahap awal, sehingga pihaknya belum bisa mengungkap detail jumlah berkas termasuk indikasi jenis berkas yang bermasalah tersebut. “Yang jelas ada yang terindikasi bermasalah. Tapi masalah jumlah nanti akan kita ungkap secara jelas setelah proses verifikasi usai,” tegasnya. Dikatakannya, saat ini proses vetifikasi berkas masih berlangsung oleh tim verifikasi dan masih berlangsung hingga bulan April mendatang sampai seluruh berkas selesai diperiksa. Pihaknya pun menegaskan kalau seluruh berkas milik tenaga honorer K2 tersebut akan dibongkar menyeluruh supaya

berkas yang diperoleh nanti benar-benar sah. ‘’Tidak akan kemudian berkas-berkas yang diindikasi bermasalah akan lolos,’’ janjinya. “Jadi semua berkas akan dibongkar tanpa terkecuali,” tambahnya. Tidak hanya itu, setelah semua berkas diverifikasi, tim kemudian akan turun ke lapangan untuk memastikan kebenaran berkas-berkas yang ada walau saat verifikasi oleh tim dinyatakan lengkap. Mantan Kepala Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Trasnmigrasi (Disostektrans) Loteng ini, mengakui, proses verikasi masih panjang, sehingga semua kemungkinan masih bisa terjadi. “Ini baru tahap awal. Untuk kepastian hasilnya masih butuh waktu cukup panjang. Guna memastikan mana berkas yang benar dan mana yang bermasalah,” tegasnya. Jumlah tenaga honorer K2 Loteng yang di verifikasi sendiri sebanyak 763 orang. Setelah sebelumnya dinyatakan lolos seleksi akademik. Dari total sebanyak 2.600 lebih tenaga honorer K2 yang mengikuti seleksi akademik oleh pemerintah pusat beberapa waktu lalu. Hasil dari verifikasi itulah yang nantinya akan dilaporkan ke pemerintah pusat untuk menentukan tenaga honorer K2 myang akan diangkat sebagai calon pegawai negeri sipil (CPNS) dari Loteng. (kir)

nilai cukup sehat. “Keuangan perusahaan cukup sehat,” paparnya. Fakta itu dilihat dari laporan capaian kinerja perusahaan yang cukup baik. Dari sisi aset, ujarnya, mengalami peningkatan 10 persen tahun 2013 dibandingkan tahun 2012, yakni dari Rp 24,74 miliar menjadi Rp 27,23 miliar atau terealisasi sebesar 104 persen dari target 26,8 miliar. Begitu juga dengan kredit,

mengalami peningkatan sebesar 8,67 persen dari Rp 23,78 miliar menjadi Rp 25,84 miliar melampaui target hingga 102,49 persen atau sebesar 25,21 miliar. Penyaluran kredit pada usaha mikro mencapai Rp 31,44 miliar, sedangkan usaha makro mencapai Rp 5,49 miliar. ‘’Modal terus pula mengalami peningkatan. Tahun 2013 meningkat 11,1 persen,’’ klaimnya. (rus)

Ubah Perilaku Masyarakat Selong (Suara NTB) Masyarakat mengetahui kegiatan pembangunan selalui terbentur dengan proyek. Proyek acap kali diidentikkan dengan uang. Hal inilah yang dinilai menjadi salah satu penyebab kegagalan kegiatan pembangunan. Menyadari fakta itu, Yayasan Masyarakat Peduli (YMP) NTB mencoba hadir untuk melakukan perubahan terhadap perilaku masyarakat. Direktur Esekutif YMP, Ellena Khusnul Rahmawati kepada Suara NTB di Selong, Rabu (26/ 3), menjelaskan, awalnya ia terjun ke tengah masyarakat tahun 2012 lalu terasa sangat sulit. Datang ke 47 desa yang ada di tujuh kecamatan di wilayah Kabupaten Lombok Timur mengajak membangun tanpa menggunakan uang. Gerakan yang dibangun disebut Sambang Santri, akronim dari Semangat Membangun Sanitasi Mandiri menjadi salah satu program yang dilaksanakan. Program yang digulirkan di Lotim sejak tahun 2012 itu dinamakan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) Lima pilar. Salah satu pilarnya disebut adalah non subsidi. Saat awal mendatangi warga desa, para kepala desa merasa ragu, karena menganggap hal yang mustahil bisa membangun tanpa uang. Semangat yang dibangun YMP, capaian kegagalan pembangunan yang hanya dengan pendekatan proyek bukan, karena masyarakat tidak mampu. Akan tetapi, masyarakat diyakini memiliki Sumber Daya Manu-

(Suara NTB/rus)

Ellena Khusnul Rahmawati

sia (SDM) dan Sumber Daya Alam (SDA) yang memadai, sehingga perilakunya harus disentuh. Menurutnya, persoalan sanitasi bukanlah tanggung jawab pemerintah. Namun merupakan tanggung jawab pribadi masing-masing. YMP mengambil peran meningkatkan kapasitas para kader posyandu, para kadus, kepala desa dan camat. ‘’Berikan motivasi kepada desa dengan kekuatan bisa membangun sendiri,’’ sarannya. Seperti ajakan stop Buang Air Besar Sembarangan (BABS). Pada masyarakat sendiri sejatinya bisa membuat jamban sendiri. Ajakan stop BABS ini juga sudah tertuang jelas dalam ajaran Agama Islam. Sebagai daerah yang beragama, kebiasaan membuang air sembarangan harus diperangi. (rus)

Penempatan PNS di TPS Tetap Jalan Praya (Suara NTB) Kendati mendapat kritikan dari sejumlah pihak, Pemkab Lombok Tengah (Loteng) menegaskan kalau penempatan PNS di masing-masing Tempat Pemungutan Suara (TPS) dalam melakukan pemantauan pada Pemilu legislatif mendatang, tetap berjalan sesuai rencana. Apalagi secara aturan tidak ada yang melarang langkah tersebut. Selama tidak mencampuri pada persoalan teknis pemilu di lapangan. Penegasan tersebut disampaikan Asisten III Setda Loteng, H. Nursiah, S.Sos. M.Si., kepada Suara NTB, Rabu (26/3). Menurutnya, pemerintah tetap pada rencana awal untuk menempatkan PNS-nya di seluruh TPS yang ada pada pelaksanaan pemilu legislatif mendatang. Dikatakannya, para PNS yang ditempatkan di bawah itu murni menjalankan tugas-tugas pemantauan sesuai fungsinya pemerintahan. Bukan ikut menjalankan tugas selaku penyelenggara pemilu , karena inilah bentuk tanggung jawab sekaligus dukungan pemerintah daerah bagi terlaksanakan pemilu dengan lancar. “Jadi jangan kait-kaitkan penempatan PNS ini dengan halhal lain. Apalagi mengkaitkan dengan kepentingan politik. Ini

murni sebagai perwujudan tugas pemerintah daerah, dalam mendukung pelaksanaan pemilu yang aman,” terangnya. Sementara Kabag Humas dan Protokol Setda Loteng, Drs. L. Herdan, M.Si, menambahkan, keberadaan PNS di masing-masing TPS diharapkan bisa membantu mempercepat arus informasi dari bawah ke pemerintah daerah. Baik itu terkait kondisi lapangan, pelaksanaan pemilu sampai pada hasil-hasil pemilu. PNS tidak terlibat langsung dalam pelaksanan pemilu. Tetapi hanya sebatas melakukan pemantauan. Herdan memastikan kalau penempatan PNS tersebut tidak ada muatan atau kepentingan politik apapun. Tetapi lebih sebagai bentuk dukungan dan partisipasi pemerintah daerah dalam mendukung lancar dan amannya pelaksanaan pemilu. Selain itu, adanya PNS di masing-masing TPS tersebut diharapkan bisa membantu kinerja tim desk pemilu yang sudah dibentuk oleh pemerintah daerah. Tim desk itu sendiri dibentuk untuk membantu menghimpun data hasil perolehan suara pada pemilu, sehingga pemerintah daerah sejak awal sudah memiliki gambaran umum terkait hasil pemilu itu sendiri. (kir)


SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

SUARA PULAU SUMBAWA

Halaman 4

Ditinggal Kampanye

Gedung DPRD KSB Kosong Taliwang (Suara NTB) Aktivitas di kantor gedung DPRD Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) di kelurahan Telaga Bertong dalam beberapa pekan terakhir berubah menjadi sepi. Gedung tempat kerja para anggota Dewan terhormat ini tampak kosong karena para penghuninya tengah sibuk melakukan kampanye menjelang Pemilu 9 April mendatang.

Anjloknya Harga Jagung di Dompu Dinilai Tidak Wajar Dompu (Suara NTB) Harga jagung di tingkat petani belakangan dikabarkan mengalami penurunan. Anjloknya harga jagung ini dinilai tidak wajar di tengah tingginya nilai tukar dolar terhadap rupiah dan musibah bencana letusan gunung di Jawa Timur yang berimplikasi pada kegagalan panen. PT Sarrotama pun berkomitmen untuk mengakomodir jagung petani dengan harga Rp 2.400/kg dengan kadar air 18 persen. Direktur utama (Dirut) PT Sarrotama, Ir Nunik yang bekerjasama dengan salah satu koperasi di Dompu kepada Suara NTB, Rabu (26/3), men(Suara NTB/ula) gaku heran dengan anjloknya Nunik harga jagung di tingkat petani belakangan ini. Bila mengacu kondisi nasional dengan nilai tukar rupiah atas dolar yang anjlok membuat pengusaha enggan untuk impor jagung dan akan memilih membeli jagung dalam negeri. “Harga jagung turun merosot, itu tidak masuk akal,” katnya. Selain itu, letusan gunung Kelud di Jawa Timur juga berimbas pada kerusakan tanaman jagung milik petani di sekitarnya. Apalagi daerah Jawa Timur banyak memproduksi jagung dan banyak jagung yang rusak akibat hujan abu vulkanik serta dampak dari letusan gunung. “Daerah-daerah sekitar gunung Kelud banyak sebagai penghasil jagung. Letusan gunung itu akan berimbas pada penurunan produksi jagung di Jawa Timur, karena abu vulkanik dari letusan gunung itu berdampak besar bagi jagung petani,” ungkapnya. Untuk menjaga stabilitas harga jagung di tingkat petani, PT Sarrotama yang telah bermitra dengan salah satu Koperasi di Dompu berjanji akan menampung jagung petani dengan harga Rp 2.400/kg dengan kadar air maksimal 18 persen. Syaratnya, petani tidak sedang bermitra dengan pengusaha lain seperti untuk membantu bibit dan pupuk di saat awal menanam jagung seperti yang dilakukan PT Sarrotama terhadap 3.500 ha tanaman jagung Koperasi mitra kerjanya selama ini. Selain itu, jagung petani juga harus memperhatikan kualitas dengan usia panen di atas 115 hari hingga 120 hari. “Kalau dipanen sebelum 115 hari, maka tingkat nyusutnya jagung semakin tinggi setelah dikeringkan,” ingatnya. Nunik juga mengaku, pihaknya juga akan turun langsung membeli jagung di petani tampa melalui perantara. Langkah ini untuk menghindari anjloknya harga jagung karena dari tangan ke tangan. Kendati demikian, PT Sarrotama akan mempertimbangkan nasib pengusaha lokal. “Tapi kita minta perlindungan dari pemerintah daerah (Pemda), karena pasti akan banyak teror ke saya,” harap Nunik di hadapan Wakil Bupati Dompu, Ir H Syamsuddin H Yasin, MM dan Sekda Dompu, H Agus Bukhari, SH, M.Si. Sekda Dompu, H Agus Bukhari, SH, M.Si pada kesempatan yang sama, mengatakan, akan tetap melindungi dan memberikan kenyamanan bagi investor di Dompu. Apalagi investor tersebut memberikan keuntungan besar bagi petani seperti yang akan dilakukan PT Sarrotama. “Pastinya kita akan memberikan perlindungan dan kenyamanan bagi investor. Tidak hanya pemerintah yang akan menjaga dan melindungi investor, tapi juga petani apabila telah merasakan keuntungan yang lebih dari investor,” tegas H. Agus Bukhari. H. Agus Bukhari juga mengaku, tengah menyelidiki permainan harga jagung petani belakangan ini. Karena jagung di lokasi yang sama seperti di Taa Kempo ada perbedaan harga yang cukup meresahkan petani antar pengusaha. “Sudah enam kapal yang masuk di pelabuhan Kempo untuk mengangkut jagung dari Taa, tapi masih terjadi perbedaan harga yang membuat petani resah antar pembeli,” ungkapnya. (ula)

Pemantauan Suara NTB, Rabu (26/3) menunjukkan, situasi tersebut membuat beberapa warga yang sebelumnya pernah bertandang, mengaku harus kecewa karena tak satu pun anggota Dewan yang dapat ditemuinya. Hampir tidak satu pun ruangan di gedung tersebut diisi oleh para angggota fraksi atau komisi. Di tempat parkir media ini sempat terkecoh. Di sana tampak nangkring mobil dinas bernomor pelat EA 2 H milik ketua DPRD. Saat dikonfrontir kepada salah seorang staf sekretariat, diketahui bahwa kehadiran mobil merek Toyota Fortuner itu tidak disertai tuannya. “Mobilnya saja, tadi ajudannya yang bawa kemari,” kata staf tadi. Hiruk - pikuk aktivitas hanya terlihat di gedung sekretariat. Itu pun tidak sebanyak jika anggota Dewan hadir melakukan kerja lembaga seperti harihari biasanya. Wakil ketua DPRD KSB M. Saleh, SE yang dikonfrimasi seputar kondisi kantornya tersebut

mengatakan, pemandangan tersebut tidak sepenuhnya benar. Sebab untuk menghadapi agenda kampanye Pemilu seperti sekarang ini, ia beserta unsur pimpinan dan seluruh anggota sudah melakukan antisipasi agar kinerja dan pelayanan lembaga kepada masyarakat tidak terhenti. “Kalau agenda lembaga untuk saat ini memang tidak ada, karena sudah kita selesaikan semua sebelum masa kampanye ini. Nah untuk pelayanan kami juga sudah antisipasi sebelumnya agar lembaga ini bisa melayani masyarkat sepanjang masa kampanye,” timpalnya. Di tingkat pimpinan, dia menyebutkan, pihaknya telah bersepakat agar selama masa kampanye ketua DPRD-lah yang akan banyak menjalankan fungsi dan tugas pimpinan. “Karena pak ketua tidak Nyaleg lagi, beliau yang kemudian kita harap sepenuhnya melakukan kerja pimpinan. Tapi walau begitu kami (wakil ketua) juga tetap, tiap ada kesempatan pasti masuk kantor untuk

(Suara NTB/bug)

LENGANG – Seorang wartawan tengah melintas di koridor gedung DPRD KSB, tampak lengang, sebab ruangan kerja pun tidak berisi anggota Dewan, Rabu (26/3). bekerja. Jadi kalau dibilang terus sepi, tidak juga. Mungkin kebetulan saja tadi pas datang, anggota memang lagi tidak satu pun yang hadir,” elak Saleh. Demikian pula untuk pelayanan insidentil kepada masyarakat yang langsung hadir ke gedung DPRD. Menurut Saleh, seluruh anggota telah diinstruksikan agar

bergantian berada di kantor berdasarkan kerja Komisinya. Sehingga jika ada pengaduan masyarakat dapat segera dilayani secara kelembagaan. “Kami juga minta pihak sekretariat agar setiap hari mengecek surat masuk dan melaporkan ke pimpinan agar segera ditindaklanjuti oleh Komisi yang menaunginya,”

pungkasnya. “Kami tidak bisa membendung keinginan teman-teman untuk berkampanye. Tapi kami tetap mengedepankan tugas kelembagaan. Jadi selama kampanye ini kami tetap bekerja mengawal agenda lembaga dan menyerap aspirasi rakyat,” tambahnya. (bug)

Ratusan Pelajar dan Mahasiswa Deklarasi Jadi Duta Pemilu Kota Bima (Suara NTB) Ratusan pelajar dan mahasiswa yang berasal dari berbagai SMA/sederajat dan Perguruan Tinggi (PT) di NTB mendeklarasikan diri sebagai pemilih cerdas sekaligus menjadi duta pemilih dalam menyongsong pemilihan umum Legislatif yang akan diselenggarakan pada 9 April 2014 dan Pemilihan Presiden 2015. Setelah berdeklarasi, para pelajar dan mahasiswa ini pun mengikutu FGD dengan tutor-tutor yang berasal dari berbagai unsur, mulai dari dosen hingga Ketua KPU. Kegiatan ini merupakan kerjasama antara Central for Election and Political Party (CEPP) dan Dirjen Kesbangpoldagri ini digelar di Kampus STKP Taman Siswa Bima yang merupakan salah satu dari 45 link CEPP di Indonesia. Turut hadir dalam kegiatan tersebut, Ketua KPU Provinsi NTB, L. Aksar Anshori, Ketua KPU Kota Bima, Bukhori, Ketua KPU Kabupaten Bima, Siti Nursusila, Panwas Kota dan Kabupaten Bima, Pemkab Bima serta perwakilan masingmasing partai. Setelah dibuka secara resmi dan diikuti dengan deklarasi, kegiatan kemudian dilanjutkan dengan FGD (Focus Group Discussion). Presiden Director CEPP, Chusnul Mar’iyah, Ph.D menuturkan kegiatan ini dalam rangka memberikan pendidikan politik dalam hal ini pendidikan untuk Pemilu. Mulai dari pengertian pemilu sendiri, bagaimana caranya memilih yang cerdas, memberikan pehamanan tentang parpol, penyelenggara Pemilu, KPU serta Bawaslu. Kerjasama CEPP dengan Kesbangpoldagri sendiri, lanjutnya,

tidak hanya berhenti pada pendidikan di Pemilu 2014 namun juga lebih luas. Dengan Kesbangpoldagri CEPP juga bicara masalah kebangsaan. Lebih jauh, katanya, sejatinya pendidikan politik itu fungsi dari masing-masing parpol. Namun dia melihat parpol telah gagal memberikan pendidikan politik tersebut. Selama ini, Parpol hanya memberikan indoktrinasi hanya dalam jangka lima tahun. Oleh karena itu, pihaknya memandang perlu memberikan pemahaman Politik sesuai dengan Tri Dharma Perguruan Tinggi. Terlebih berdasarkan data, dari masa ke masa jumlah pemilih sendiri terus turun sehinga kondisi tersebut mengkhawatirkan dalam pemerintah yang memiliki legitimasi dalam memilih. “Kenapa anak muda?”, tanyanya. Karena nanti target CEPP sendiri anak muda ini akan menjadi pemimpin bangsa. Yang sejak sekarang dididik untuk generasi berikutnya. Oleh karena itu tidak hanya jangka pendek untuk Pemilu 2014 tapi jangka panjang. Di mana targetnya, anak muda saat ini bisa menjadi pemimpin. Baik itu Gubernur, Bupati/Walikota, anggota DPRD. Pihaknya akan terus menerus memberikan pendidikan politik seperti ini, paling tidak nanti di kampus-kampus dosen-dosen diminta setiap mengajar memberikan pendidikan politik paling tidak lima menit. Di samping itu, mahasiswa menjadi sasaran karena mereka juga merupakan potensi. Lantaran mahasiswa merupakan elemen yang paling sedikit melakukan korupsi. Ketua KPU NTB, L. Aksar Ansori dalam sambutannya

mengatakan Pemilu itu diibarat- pemilu. “Harus diakui peran nnya sehingga partisipasi kan naik haji dan orang meni- pemilih pemula dalam hal ini masyarakat. “Bagaimana berkah. Filosofinya, seluruh orang mahasiswa dari masa ke masa demokrasi, bagaimana memilnaik haji itu memakai kain menjadi pelopor pergantian re- ih yang cerdas, bagaimana meihram yang putih-putih. Sal itu zim seperti dari masa Orde milih pemimpin yang cerdas,” sama dengan Pemilu di mana baru ke zaman roformasi,” tan- tuturnya singkat. Direktur CEPP STKIP masyarakat diberikan hak yang dasnya lagi. Sementara pejabat Dirjen Taman Siswa DR Ibnu Khaldun sama dan sejajar dalam Negara berdemokrasi. Baik itu presiden Kesbangpol, Sri Handoko menu- M.Si dalam kesempatan yang maupun petani sama-sama me- turkan pihaknya sebagai unsur sama mengatakan STKIP miliki hak yang sama. “Sement- dari pemerintahan bekerjasama Taman Siswa setelah memiliki ara orang menikah, sebelum dengan CEPP. Hal ini sesuai tutor yang terlatih akan terus menikah itu harus ada ijab Kab- dengan Pasal 126 UU 15 2011 mensoslialisasikan ini sampai ul. Masyarakat memilih ketika di mana Pemerintah wajib tu- 9 april melalui kuliah di kelas masuk ke bilik, suara itu sendiri rut serta menyukseskan Pemi- materi- yang tertuang dalam adalah ijab Kabul dengan dia dan lu 2014. Dari data kuantitatif, FGD. Hal itu tidaklah sulit pemilih pemula sangat luar bi- pasalnya 70 % dari tutor yang orang yang dipilih,” tutunya. Selanjutnya, agenda CEPP asa, oleh karenanya pihaknya memfasilitasi berasal dari dosini menjadi kebanggaan melihat potensi ini begitu besar. en STKIP Taman Siswa yang tersendiri bagi pihaknya. Kare- Pihaknya mencoba menyasar sudah terlatih. “Tentunya ini na bukan hanya sekadar men- pemilih pemula tersebut den- merupakan suatu optimisme gajak pemilih pemula untuk gan harapan agar mereka bisa baru bagi kami untuk terus berpartisipasi namun juga digeser dari arah yang tadinya meningkatkan partisipasi poliberikhtiar mencerdaskan para golput ke track yang benar. Bah- tik bagi pemilih muda di pemilih pemula. Bagaimana kan menjadi perintis atau agen lingkungan kampus,” tandasmereka diberikan pemahaman duta pemilih untuk lingkunga- nya. (use/*) tentang pentingnya memilih namun juga bagaimana memilh pemimpin yang baik dan pemimpin yang berkualitas pada Pemilu 2014. Ini menjadi momentum buat kita untuk melaksanakan sirkulasi perg a n t i a n pemimpin yang baru karena Negara berdemokrasi (Suara NTB/ use) wajib melak- GRUP DISKUSI – FGD di STKIP Taman Siswa Bima yang diselenggas a n a k a n rankan CEPP dengan Kesbangpoldagri, Rabu (26/3).

Diresmikan, SMK Berbasis Pesantren Al Kahfi Sumbawa Besar (Suara NTB) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) melalui Dirjen Pembinaan Sekolah Kejuruan meresmikan SMK berbasis pesantren Al Kahfi, yayasan Dea Mas, Rabu (26/3). SMK yang terletak di sudut perbukitan antara Pernek, Batu Alang dan Leseng tersebut, akan dibantu pembangunannya oleh Direktorat. Dalam menciptakan lulusan yang islami dan memliki pengetahuan serta sedikit keahlian. Dirjen Pemb i n a a n Sekolah Kejuruan Kemendikbud, Mustaghfirin Amin menyatakan, ide Dr. Zulkiflimansyah mendirikan SMK berbasis pesantren ini harus diapresiasi. Sekolah yang nantinya mengedepankan aspek aga-

ma dan keimanan, pengetahuan dan keterampilan ini dikelola menjadi sebuah ilmu dalam menciptakan insan kamil. Phaknya menyampaikan terima kasih kepada Rektor UTS dan jajaran Diknas Sumbawa yang telah memberikan izin dibukanya SMK berbasis pesantren ini. Dalam hal ini, pihaknya sangat mendorong partisipasi masyarakat dalam pendidikan sekolah berbasis pesantren seperti ini. Sebab sampai 2020 mendatang, bangsa ini harus bergegas mencerdasakan masyarakatnya. Mengingat sampai saat ini ada sekitar 1,1 juta lulusan SMP/ MTSn yang tidak bisa melanjutkan pendidkikan ke jenjang lebih tinggi. “Jangankan 1,1 Juta, satu anak saja tidak bisa melanjutkan pendidikan ke jenajng ke lebih tinggi, maka akan menjadi problem tersendiri,” cetusnya. Makanya, dianjurkan kepada anak yang sekolahnya terganggu atau putus sekolah untuk melanjutkannya ke SMK Al Kahfi. Sebab bukan hanya pengetahuan yang diperoleh, tetapi juga kecerdasan dan ahlakul karimah. “Kami dengan penuh kebanggaan mendukung dan berupa bantuan unit sekolah baru, bagi SMK Al Kahfi. Kami memiliki banyak bantuan, dan biasanya setiap tahun mendapatkan

bantuan Direktorat pembinaan SMK. Tidak haya satu SMK, tetapi semua SMK baik negeri maupun swasta yang bisa memenuhi syarat, dan ditetapkan sebagai institusi yang mendapatkan bantuan. Direktorat akan memberikan bantuan Rp 1,7 miliar bagi Al Kahfi,” katanya, seraya berpesan kepada pengelola, agar istiqomah di sini. Kepada kepada para orang tua, kalau anaknya ingin bersekolah SMK yang komplet, maka sekolahlah di Al Kahfi. Rektor UTS, Zulkieflimansyah menyatakan, ide membangun SMK ini juga datang dari Dirjen. Sederhana saja, ketika dirinya bertemu dengan Mustaghfirin, muncul usulan konkret membuat suatu SMK berbasis pesantren. Kalau SMK Al Kahfi mampu melahirkan lulusan yang berbahasa asing, dan punya sedikit keahlian, maka bisa mencegah ibu atau saudara perempuannya menjadi TKW. Kenapa demikian? Sebab dengan kemampuan bahasa asing saja,orang bisa mendapatkan pekerjaan. Kalaupun ada keahlian, seperti mesin, elektronik ataupun keahlian mebuat web design, maka itu hanyalah bonus. Diharapkan nantinya ada sekitar 300 atau 400 orang setiap tahunnya sekolah di Al Kahfi. Meski membangun SMK ini tidak mudah. Na-

mun, nantinya bias dibantu dari Kemendikbud dan Helmi Faisal Zaini (Mentari PDT yang juga hadir di peresmian) juga akan membantu pembangunan SMK ini dalam memuliakan manusia. Kadis Diknas Sumbawa, Sudirman S.Pd, juga memberikan apresiasi atas keberadaan SMK ini. Dalam membantu mengembangkan pendidikan degan model berbasis pesantren seperti ini. Kepala Sekolah SMK Al Kahfi, Jufri Usman, S.Pdi, berharap SMK ini nantinya dapat menghasilkan lulusan yang islami dengan ilmu pengetahuan yang mumpuni. Dalam menghidupkan kembali nilainilai keislaman yang saat ini

mengalami kemunduran. Terakhir, Menteri PDT, Helmi Faizal Zaini, menilai model pendidikan umum saat ini belum paripurpa dalam konteks membentuk perilaku masyarakat. Unsur pembentuk karakter dan peradaban sosial bagi masyarakat. Ada banyak ruang kosong yang kalau tidak diisi, akan terjadi destruksi atau anarki sosial. Kehadiran SMK Al Kahfi dengan model pendidikan berbasis keagamaan, mampu mengisi ruang kosong tersebut. Bahkan ada tiga hal sekaligus. Membentuk masyarakat intelektual, membentuk masyarakat sosial dan membentuk masyarakat spiritual melandasi dimensi kehidupan. (arn)

(Suara NTB/arn)

RESMIKAN - Mustaghfirin Amin memberikan sambutan saat peresmian SMK Al Kahfi, Rabu (26/3).


RAGAM

SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

Diduga Dikerjakan PPK yang Sama Dari Hal. 1 menangani kontrak proyek ini dengan rekanan,” terang Sutapa. Pemeriksaan ini sifatnya masih mendasar, sehingga dipastikannya, kedua PPK terse-

but terbuka peluang untuk diperiksa lagi dan berlanjut pada permintaan dokumen. “Ini akan bergulir terus. Jika memang keterangannya dibutuhkan, mereka akan dipanggil lagi,’’ ujarnya. (ars)

Kapolres Loteng Bersumpah Tak Terima Suap Lusita Dari Hal. 1 Demikian juga Kasat Reskrim dan Kapolsek, mengakui itu dihadapan Kapolda,” kata Suryo dikonfirmasi di ruangannya, Rabu (26/3) kemarin. Sumpah itu disampaikan ketiga perwira itu dihadapan Kapolda langsung, untuk meyakinkan bahwa mereka tidak terlibat dalam konspirasi pada kasus Along sampai menerima suap puluhan bahkan ratusan juta sebagaimana terungkap di publik dan persidangan Pengadilan Tipikor. Bahkan untuk memastikan indikasi keterlibatan Kapolres dan jajarannya, Bidang Profesi dan Pengamanan (Propam) turun tangan. Kapolsek Praya Barat, Kasat Reskrim sampai Kapolres dipanggil dan dimintai keterangan. Memang sejauh ini belum ada bukti atau petunjuk yang mengarah ke penerimaan suap atau grativikasi itu. “Jadi kesimpulan sementara Propam, belum ada indikasi ke arah dugaan suap itu,” tegas Kabid Humas. Tapi pembelaan bahkan sumpah itu tidak ansih menjadi pegangan Kapolda untuk tidak melakukan tindakan apa – apa. Pengakuan tidak terlibat itu hanya dianggap pembelaan sementara, yang akan ditunggu

perkembangannya di fakta berikutnya. “Artinya dengan sumpah yang disampaikan itu sementara memang diterima Kapolda. Tapi tidak berarti selesai sampai disitu. Kalau di kemudian hari terbukti mereka menerima suap, Kapolda sudah menyampaikan dengan tegas, pasti akan ditindak,” tegas Suryo. Demikian juga dengan proses di Propam, masih akan terus berlangsung, meski sudah ada kesimpulan sementara tidak ada bukti cukup untuk menindak ketiganya. Dalam perjalanan persidangan kasus ini di Pengadilan Tipikor, akan tetap dipantau perkembangannya. Hal sama juga akan dilakukan Propam, jika belakangan ada fakta dan informasi kuat kearah dugaan suap itu, maka Propam akan bertindak juga. Disisi lain Kabid Humas berharap masyarakat tidak menilai sepihak dalam kasus ini, sehingga terkesan jajaran Polres Loteng terlibat dugaan konspirasi dalam kasus tersebut. Masyarakat diminta tetap bersabar sambil menunggu perkembangan, termasuk persidangan di Pengadilan Tipikor. (ars)

BPKP Siapkan Tim Dari Hal. 1 sejak kasus ini diusut pertengahan 2013 lalu. Terakhir tim penyidik Kejati NTB menyita uang Rp 8,9 miliar dari PT. Citra Gading Asritama yang diklaim sebagai kerugian negara. Demikian halnya dengan pihak Ditreskrimsus Polda NTB, yang sebelumnya mengusut kasus Terminal Haji BIL sejak Februari 2012 lalu, juga sudah rampung. ‘’Untuk tim, kami memang sudah siapkan dalam rangka audit kerugian negara kasus ini,” kata Kepala BPKP NTB, Darius AK kepada Suara NTB, ditemui di ruangannya, Rabu (26/3) sore kemarin. Tim tersebut memang belum dipatenkan. Hanya saja, penunjukan lisan sudah dilakukan. Ketika persiapan audit sudah matang, tim langsung di SK kan. Saat ini menurut Darius, kepastian audit belum sepenuhnya final. Untuk kasus Dermaga Labuhan Haji misalnya, masih membutuhkan satu tahapan dokumen lagi. ‘’Kami masih memerlukan hasil pemeriksaan harga barang. Hanya tinggal itu

saja,’’ kata Darius. Sedangkan untuk rencana audit Dermaga Labuhan Haji, juga belum diputuskan, karena masih mematangkan koordinasi dengan penyidik Kejati NTB. “Tadi siang, tim audit kami ke Kejati untuk bertemu dengan tim penyidik, masih dalam rangka koordinasi,” terangnya. Tapi diyakininya, koordinasi tidak memerlukan waktu yang lama, karena audit akan segera dilakukan. Dalam dua kasus ini, pihaknya memang harus hatihati, sehingga tidak bisa terburu buru memutuskan untuk melakukan audit. Diperkukan dokumen yang sangat lengkap, karena berkaitan dengan perhitungan detail kerugian negara yang benar-benar fakta dan akurat. ‘’Ini yang kami sebut dengan audit untuk tujuan tertentu, salah satunya dalam bentuk audit kerugian negara selain audit investigasi. Jadi butuh dokumen atau data lengkap, sebab yang kami periksa ada seluruhnya, atau pemeriksaan 100 persen,” pungkasnya. (ars)

’’Pilot Project’’ Entaskan Kemiskinan Dari Hal. 1 ‘’Saya sudah koordinasi dengan BPS ingin dapat PPLS 2013, tetapi belum rilis. Nanti kalau PPLS 2013 dirilis, kita bisa tahu kondisi riilnya sehingga kita bisa canangkan penurunan berapa pada tahun 2014,’’ kata Kepala Dinas Sosial Kependudukan dan Catatan Sipil (Disosdukcapil) NTB, Drs. H. Bachruddin, M.Pd, Rabu (26/3) kemarin. Untuk saat ini, katanya, Pemprov tetap mengacu pada tahun sebelumnya yakni menurunkan angka kemiskinan sebesar 2 persen setiap tahunnya. Ditanya terkait dengan Memorandum Of Understanding (MoU) antara Pemprov NTB dengan pemerintah kabupaten/kota terkait dengan target penurunan kemiskinan sebesar 2 persen setiap tahunnya seperti periode 2008-2013 lalu, Bachruddin mengatakan nantinya itu akan dibicarakan dalam Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Daerah (TKPKD). “Saya lihat kerjasama itu cukup penting karena progres penurunan kemiskinan itu bagus. Saling kontrol, coverage-nya lebih banyak. Kalau untuk periode kedua ini belum karena belum kita bahas di TKPKD,”imbuhnya. Jumlah angka kemiskinan di NTB saat ini sudah menurun jika dibandingkan beberapa

tahun sebelumnya. Saat ini, jumlah angka kemiskinan tersisa sekitar 18 persen. Jika PPLS 2013 keluar, lanjutnya maka pihaknya akan bisa melakukan pemberdayaan, mana yang ditanggung oleh Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM) dan Dinas Sosial. Sehingga bantuan yang diberikan tidak dobel. Mengenai pengentasan kemiskinan ini, lanjut Bachruddin, Kementerian Sosial telah menjadikan NTB menjadi pilot project pengentasan kemiskinan. Program tersebut dilakukan di Kota Mataram dengan menyentuh 400 KK dengan bantuan dana permodalan sebesar Rp 800 juta. Artinya, setiap KK memperoleh bantuan permodalan sebesar Rp 2 juta. ‘’Dananya dari Kementerian Sosial tetapi Kota Mataram juga harus memback up sebagai penunjang. Besok kita akan bahas di Kantor Walikota. Ada keterpaduan, misalnya orang tuanya dilatih keterampilan, anaknya dicover melalui perlindungan sosial pendidikan dan kesehatan gratis. Kemudian dukungan untuk keluarga lainnya,’’ jelasnya sembari menambahkan batas waktu program tersebut selama empat tahun. (nas)

Hari Raya Nyepi, Pelabuhan Lembar Ditutup Dari Hal. 1 sekitar lima unit tergolong sudah lama (kapal tua),’’ ungkapnya. Kapal-kapal tua ini sudah beroperasi di bawah tahun 1990. Lima kapal yang dimaksud antara lain KMP Nusa Bhakti, Nusa Penida dan Marina Segunda. Dua kapal lainnya termasuk beroperasi lumayan lama di lintasan Lembar-Padangbai yakni KMP Kosala dan KMP Sentosa.

Sementara itu, terkait kebijakan trip sisipan di lintas Penyeberangan LembarPadangbai telah dihapus. Hal ini sesuai hasil pertemuan antara pihak ASDP, OPP dan Gapasdap dengan Dishub NTB. Namun, katanya manakala ada kapal yang perlu perawatan, pihak ASDP menyiapkan kapal pengganti. ‘’Tapi bukan trip sisipan,’’ujarnya. (her)

Halaman 5

Dialog Publik

Peluang dan Tantangan Pembangunan Smelter di NTB Mataram (Suara NTB) West Nusa Tenggara Development Center (WNTDC) kembali mengadakan dialog publik dengan judul “Peluang dan Tantangan Pembangunan Smelter dan Larangan Ekspor Konsentrat Tambang ; Menemukan Solusi untuk Kepentingan Rakyat NTB”. Dialog ini dilatarbelakangi polemik terkait dengan penerapan PP Nomor 1 tahun 2014 tentang pelaksanaan kegiatan pertambangan Mineral dan Batubara dan Peraturan Menteri ESDM Nomor 1 Tahun 2014 tentang Kriteria Peningkatan Nilai tambah, serta Peraturan Menteri Keuangan RI tentang penerapan bea keluar secara progresif atas ekspor mineral tambang tampaknya terus berkembang. Latarbelakang lain diskusi yang berlangsung di Gedung PGRI NTB itu, PT. NNT dan perusahaan tambang lain juga terus mengeluarkan kebijakan internal seperti pengurangan biaya produksi dan pengurangan karyawan secara bertahap sebagai imbas dari penerapan bea keluar secara progresif. Sementara pemerintah juga berpandangan bahwa penerapan regulasi tersebut juga sebagai bentuk perlindungan terhadap kepentingan Sumber Daya Alam dari para investor untuk memenuhi kesejahteraan rakyat. Dalam acara dialog pub-

lik itu hadir narasumber, Ir. Syafrudin Maula, praktisi tambang sekaligus Direktur PT. Bulaeng Group, Dr.M Firmansyah, Msi, akademisi Unram sekaligus Ketua Pusat Kajian Ilmu Ekonomi Pembangunan dan Ir. HL Hery Prihatin, Ketua Kamar Dagang dan Industri (KADIN) NTB Syarudin Maula menyampaikan bahwa NTB ini memang di-design sebagai penghasil konsentrat terbesar di dunia, sehingga sudah sewajarnya NTB dibangun Smelter, apalagi daerah Sumbawa memiliki sumber panas bumi (geothermal) yang luar biasa dan sangat kondusif untuk pembangunan smelter. “Namun sayangnya pemerintah sejak awal kurang serius mengawal isu ini. Undang-Undang tentang keharusan membangun Smelter ini sudah dikeluarkan tahun 2009, sehingga aneh jika baru diributkan sekarang,” sesal Syahrudin. Ketidaktegasan pemerintah dalam mengawal isu ini disebutnya juga berdampak pada ketidakseriusan perusahaan tambang untuk membangun alat pemurnian mineral itu. Hery Prihatin mencoba memandang dari sudut yang berbeda, bahwa nilai ekonomi tambang yang terbesar adalah “otak kita”, bukan sumber daya dalam bumi. “Kita liat Singapura, Korea, Cina yang tak memil-

iki potensi tambang tapi mampu membangun kemandirian ekonomi dengan sangat baik,’’ katanya member gambaran. Melihat polemik aturan ini Hery melihat ada ketidakseimbangan kebijakan, ia mengumpamakan Newmont dan Freeport itu seperti kereta api sedang melaju cepat namun ada yang tibatiba menyuruh berhenti. Padahal kereta api harus berhenti di stasiun yang tepat dengan pemberhentian yang baik. “Kalau dari sisi kebutuhan perusahaan tambang, tentu membutuhkan pasokan listrik yang besar, infrastruktur yang memadai juga dukungan riil pemerintah karena pembangunan smelter ini membutuhan investasi yang besar, sehingga aturan ini juga tidak bisa dipukul rata bahwa semua perusahaan harus membangun smelter,” terangnya. Akademisi Unram, Dr. Firmasyah, Msi memaparkan bahwa kehadiran aturan ini membuat banyak orang kebakaran jenggot. Yang pertama kalang kabut adalah perusahaan tambang, dari puluhan tahun sudah beroperasi namun terancam gulung tikar karena infrastruktur di Indonesia kurang mendukng untuk smelter. Lebih hebat lagi Wall Street Journal melihat kebijkan pemerintah akan menyebabkan perusahaan asing hengkang dari Indonesia dan otomatis ratusan ribu rakyat

(Suara NTB/ist)

DIALOG - Pembicara dalam dialog publik yang membedah peluang dan tantangan pembangunan smelter perusahaan tambang di NTB. terancam PHK “Namun di sisi lain, dengan adanya pembangunan smelter ini akan menjawab keraguan publik, tentang bahan apa saja yang diambil dari perut bumi Indonesia ini? Aapa hanya menghasilkan satu produk saja atau lebih? Emas berapa persen dan peraknya berapa?,” tanyanya. Orang Indonesia menurutnya, sama sekali tidak tahu tentang kekayaan apa saja yang dikandung negerinya. Ini menjadi alasan yang kuat mengapa pembangunan ini harus dilakukan, selain untuk meningkatkan nilai ekspor tambang.

Lalu Athari Fathullah, SE selaku ketua lembaga WNTDC menambahkan bahwa diskusi itu telah memberikan alternatif jalan tengah yang bisa melegakan bagi perusahan-perusahan tambang. Namun juga harus berpihak pada kesejahteraan rakyat Indonesia sebagai pemilik sah tanah di Republik ini. “Nantinya hasil dari dialog publik ini akan disarikan dan diberikan sebagai salah satu rekomendasi kepada pemerintah lewat Gubernur NTB sebagai sebuah sumbang saran bagi kelanjutan pembangunan NTB khususnya dan Indonesia pada umumnya,” jelas Athar. (ars)

HFZ Sapa Pedagang Pasar Kebon Roek Mataram (Suara NTB) Berbagai cara calon legislatif (caleg) baik DPRD kota/kabupaten, provinsi maupun DPR RI menarik simpati warga pada musim kampanye ini untuk menaikkan tingkat popularitas dan elektabilitas baik partai maupun kapasitasnya sebagai caleg. Itu juga yang dilakukan Caleg DPR RI dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB ) Nomor Urut 1 Ir. Helmy Faishal Zaini (HFZ) Dapil NTB Rabu (26/3) kemarin dengan blusukan ke Pasar Kebon Roek Ampenan, Kota Mataram. Caleg yang akrab di panggil Pak Helmy ini menyapa para pedagang kecil, berdialog dengan meperkenalkan diri sambil membagikan kitab saku yang berisikan surat Yasin, ayat – ayat pendek dan doa – doa serta menggali informasi terkait persoalan apa saja yang dihadapi oleh para pedagang. “Jangan lupa mengaji dan berdoa ya ibu-ibu, agar Allah melancarkan rezeki kita semua. Saya yakin ketika kita dekat dengan Allah semua kesulitan pasti ada jalan keluarnya,” ujar Helmy di hadapaan ratusan pedagang. Selain itu, ia juga mengajak agar berhati-hati menggunakan hak pilih. “Jangan lupa ibu-ibu, bapak-bapak, gunakan hak pilihnya dengan benar dan cerdas, jangan sampai salah pilih, pilih partai yang bersih, caleg yang bersih, jujur dan yang

sudah ada buktinya, jangan lupa partai Nomor 2, partainya Jamaah NU, pertainya kita semua,” seru Helmy. Interaksi HFZ bersama dengan pedagang kecil di Pasar kebon Roek Ampenan berlangsung sekitar 20 menit. Seusai berdialog, Menteri Pembangunan Daerah Tertinggal (PDT) ini meninggalkan pasar sambil membeli beberapa barang pedagang berupa pisang dan hasil kebun lainnya. Aksi yang dilakukan oleh HFZ ini mengundang simpati pedagang di Pasar Kebon Roek Ampenan. Hasanah (36) misalnya, mengaku sangat senang dengan yang dilakukan Helmy. ‘’Seperti inilah yang diharapkan warga, bertemu langsung dengan pedagang kecil seperti kami, dan memberikan sesuatu yang sangat bermanfaat bagi kami, tidak hanya di dunia tapi juga di akhirat,’’ ungkap Hasanah. Namun begitu, pedagang buah-buahan ini berharap aksi itu jangan hanya bersifat sementara. Harus terus dilakukan ketika beliau terpilih nanti. “Jujur, baru pertama kali ini saya bisa berjabatan tangan dan mengenal langsung tokoh seperti Pak Helmy, beliau ramah sekali, santun, sepertinya beliau orangnya rendah hati dan berjiwa sosial,” kata Hasanah sembari memastikan akan memilih HFZ pada Pemilu 9 April mendatang. (ars/*)

(Suara NTB/ist)

SAPA - Helmy Faishal Zaini saat menyapa pedagang Pasar Kebon Roek Ampenan, Rabu kemarin dalam rangka sosialisasi dirinya sebagai Caleg DPR RI.

(Suara NTB/yan)

FOTO BERSAMA - Ratusan karyawan beserta pimpinan Alfamart Lombok berfoto bersama usai bersih-bersih pantai dengan mengumpulkan sampah yang ada di pinggir pantai, Rabu (26/3).

Peduli Kebersihan Pantai

Ratusan Karyawan Alfamart Lombok Bersihkan Pantai Ampenan Mataram (Suara NTB) Sebagai bentuk kepedulian terhadap lingkungan, ratusan karyawan PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk atau Alfamart Lombok melakukan kegiatan membersihkan sampah-sampah yang tersebar di sepanjang Pantai Ampenan, Rabu (26/3) pagi. Deputy Branch Manager Alfamart Bali-Lombok Yudi Sobari menyatakan kegiatan ini merupakan bagian dari program Corporate Social Responsibility (CSR) “Alfamart Clean&Green” yang fokus pada kepedulian terhadap lingkungan. Tidak hanya melibatkan ratusan karyawan, kegiatan ini juga melibatkan warga setempat dan Dinas Kebersihan Kota Mataram. “Untuk kegiatan kali ini kami menjalin kerja sama dengan Kepala Lingkungan Kampung Melayu. Semoga saja gerakan sosial seperti ini dapat diikuti pihak lainnya,” ujarnya. Yudi menambahkan target dari pembersihan itu ad-

Data Imigrasi Tak Sesuai Data Lapangan Dari Hal. 1 ‘’Jumlah di lapangan lebih banyak dari jumlah yang diberikan pihak Imigrasi, karena ada warga asing yang masuk ke Indonesia melalui Bali dan Jawa kemudian berwisata ke NTB,’’ ujarnya. Bachruddin mengaku sudah diinstruksikan Sekretaris Daerah (Sekda) NTB H. Muh. Nur untuk meningkatkan pengawasan terhadap orang asing, bekerja sama dengan pihak Kanim Mataram dan Kanim Sumbawa. Pada Rabu (19/3), Nur memanggil pimpinan Kanim Mataram dan Sumbawa ke ruang kerjanya, untuk mendiskusikan pengawasan warga asing. Sekda NTB meminta pejabat Imigrasi meningkatkan pengawasan terhadap WNA agar dapat mendeteksi tindakan yang menyalahi aturan, seperti menggunakan visa wisatawan untuk bekerja, melebihi masa tinggal dan pelanggaran lainnya. Pertemuan diskusi itu di-

dasarkan pada keluhan masyarakat NTB terkait permasalahan warga asing, yang dilaporkan belum disikapi secara tegas oleh pejabat Imigrasi Mataram. Nur menekankan permasalahan apa pun yang berkaitan dengan warga asing harus segera disikapi sesuai ketentuan yang berlaku di Indonesia. Permasalahan tersebut antara lain yang dimunculkan Pusat Kajian Kebijakan Publik (PK2P) NTB, seperti diduga terlibat praktik bisnis berkelanjutan namun tidak didukung visa kerja. Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) PK2P NTB itu juga telah beberapa kali menggelar aksi unjuk rasa guna mendesak pejabat Kanim Mataram menyikapi sinyalemen warga asing bekerja tanpa visa kerja atau hanya menggunakan visa kunjungan singkat. Dia juga mengingatkan pimpinan Imigrasi agar juga meningkatkan pengawasan

internal, agar pengawasan eksternal dapat berjalan sesuai koridor hukum yang berlaku. Sementara itu, Kepala Seksi (Kasi) Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian (Wasdakim) Kanim Mataram, Indra Inskardarsyah mengatakan, setiap indikasi keterlibatan warga asing dalam suatu pekerjaan di wilayah keimigrasian, pasti ditindaklanjuti sesuai ketentuan hukum yang berlaku. Namun, ia mengingatkan semua pihak terutama yang merasa mengetahui adanya pelanggaran keimigrasian yang dilakukan warga asing itu, agar melaporkannya kepada pejabat keimigrasian. “Kami juga membutuhkan dukungan masyarakat untuk mendeteksi segala aktivitas warga asing. Tetapi, jangan termakan isu yang dilatarbelakangi persaingan usaha, karena ada juga asumsi keliru saat melihat warga asing terlibat praktik bisnis di wilayah Indonesia,” ujarnya. (ant/Bali Post)

alah mengumpulkan sebanyak-banyak sampah yang ada di pantai tersebut. Pihaknya menyiapkan ratusan kantong plastik karena sampah yang dipungut dimasukkan dalam kantong plastik sebelum diangkut ke TPA oleh petugas Dinas Kebersihan Kota Mataram. Sementara itu, Area Manager Alfamart Bali-Lombok, Fatkhur Rahman menyampaikan kegiatan bersih pantai ini juga bertujuan untuk membangkitkan kesadaran masyarakat sekitar untuk peduli menjaga kebersihan pantai. Pantai Ampenan disebutkan Fatkhur memiliki sejarah sebagai kawasan pelabuhan di masa dulu sehingga harus tetap rapi dan bersih serta terjaga khususnya dari

kerusakan lingkungan. Ke depan kegiatan ini akan rutin dilaksanakan. Tidak hanya pantai, tetapi juga bisa aksi membersihkan kali atau lingkungan. Menurut Fatkhur, Pantai Ampenan sangat potensial untuk dikembangkan menjadi objek wisata. Untuk itu perlu dikelola dengan lebih baik. Dengan banyaknya sampah di pantai yang menyebabkan bau tak sedap dapat membuat orang enggan berkunjung ke sana. “Setelah kita bersihkan enak juga. Kalau bebas sampah dan bersih mungkin orang juga banyak orang yang mandi di pantai,’’ ujarnya. Fatkhur menyebutkan karyawan Alfamart yang mengikuti kegiatan ini sebanyak 120 orang. (yan)

Lebih dari 9.000 Pemilih Ditandai Dari Hal. 1 jumlah DPT Pemilu hingga 2 Desember 2013 mencapai 3.473.565 pemilih. Menurut Suhardi, pemilih yang ditandai dalam DPT adalah mereka yang berdasarkan hasil verifikasi memang tidak bisa menggunakan hak pilihnya. Pemilih semacam ini antara lain, mereka yang sudah meninggal dunia, berpindah tempat tanpa kejelasan menyangkut tempat tinggal barunya, warga yang diketahui belum cukup umur untuk memilih dan mereka yang diketahui berstatus anggota TNI/Polri. “Tapi prinsipnya, kita hanya menandai, tidak mengurangi DPT. Cuma, karena dia sudah ditandai, jadi tidak bisa memilih,” ujar Suhardi. Menurutnya, penandaan terhadap 9.000 lebih warga yang masuk DPT tapi tidak boleh memilih ini dilakukan berdasarkan rekomendasi dari petugas penyelenggara di tingkat bawah. Karenanya, nanti, petugas sendiri akan bisa mendeteksi langsung jika warga tersebut tetap mencoba menggunakan hak pilihnya. ‘’Petugas sudah (tahu) karena data itu dari bawah, dari tingkat desa. Otomatis mere-

ka yang melakukan inventarisir,’’ ujarnya. Selain pencoretan terhadap 9.000 lebih nama dalam DPT ini, Suhardi juga mengungkapkan pihaknya menambahkan lebih dari 17.000 pemilih dalam Daftar Pemilih Khusus (DPK). Berkebalikan dengan pemilih yang dicoret tadi, pemilih dalam DPK tersebut adalah mereka yang sebenarnya berhak menyalurkan hak pilihnya di Pemilu 2014, namun tidak tercantum namanya dalam DPT Pemilu 2014. ‘’Mungkin karena waktu itu dia menjadi TKI, atau ada yang luput dari pendataan pemilih, itu yang dimasukkan dalam DPK ini. Jumlahnya sekitar 17.000 lebih,” sebut Suhardi. Jika dihitung dengan jumlah pemilih yang dicoret dari DPT, maka sesungguhnya jumlah pemilih di NTB mengalami penambahan sekitar 8.000 lebih pemilih. Terkait kesiapan logistik, Suhardi menjamin sudah tidak ada persoalan krusial. Surat suara dan kebutuhan logistik lainnya yang diperlukan untuk menjamin kelancaran penyelenggaraan Pemilu 2014 di NTB akan tiba paling lambat tanggal 1 April 2014 mendatang. (aan)


OPINI

SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

Permudah Pelayanan CTKI KONTRIBUSI Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang bekerja di sejumlah negara di luar negeri cukup besar. Setiap tahun, puluhan ribu hingga ratusan ribu calon TKI, termasuk dari NTB dikirim untuk memenuhi permintaan dari perusahaan di Malaysia, Singapura, Hongkong, Arab Saudi, Brunei Darussalam dan negara lainnya. Meski demikian, harus disadari, jika pelayanan permohonan dokumen keimigrasian atau persyaratan lain yang dibutuhkan selama di negara tujuan calon TKI (CTKI) masih belum optimal dilakukan pemerintah. Keberadaan mereka justru dijadikan ‘’proyek’’ oleh pihak tertentu yang ingin menarik keuntungan dari pahlawan devisa ini. Meski selama ini, Pemprov NTB melalui Layanan Terpadu Satu Pintu (LTSP) bekerjasama dengan Kantor Imigrasi Mataram memberikan pelayanan pada calon TKI yang akan berangkat ke luar negeri, masih dianggap tidak maksimal. Percaloan yang selama ini ingin dihindari masih menjadi ganjalan bagi calon TKI dalam memperoleh paspor. Adanya gebrakan LTSP NTB menyiapkan layanan khusus bagi calon TKI yang memfasilitasi pembuatan paspor patut diberikan apresiasi. Langkah ini setidaknya memberikan langkah positif di tengah banyaknya persoalan yang menimpa TKI, khususnya saat proses pengajuan pembuatan paspor. Koordinator LTSP NTB Drs. H. Zaenal mengklaim, jika sudah ada layanan khusus untuk pembuatan paspor akan memperpendek mata rantai pelayanan dan menekan maraknya praktik percaloan. Kebijakan yang dilakukan ini belajar dari pengalaman yang menimpa calon TKI saat mengurus pembuatan paspor di Kantor Imigrasi.Banyak calon TKI harus mengeluarkan dana yang cukup besar untuk mendapatkan paspor, sehingga tidak sedikit di antara mereka yang harus menggunakan jasa perantara atau calo. Persoalan-persoalan inilah yang harus diselesaikan jajaran pemerintah daerah dan Imigrasi dalam membantu calon TKI mengurus dokumen keimigrasiannya. Jangan sampai, persoalan yang sebelumnya terjadi saat pengurus dokumen keimigrasian tidak berpindah ke lokasi baru, yakni LTSP NTB. Apalagi LTSP NTB di masa mendatang akan menjadi layanan yang benar-benar terpadu, karena di dalamnya ada BNP2TKI, asuransi, Imigrasi dan Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Adanya semua layanan ini setidaknya bisa mempermudah pelayanan dokumen keimigrasian dengan cepat. Namun, kita tentu tidak menginginkan LTSP ke depan hanya menjadi tempat empuk bagi para calo atau makelar jasa bagi calon TKI. Adanya LTSP justru harus memberikan kemudahan bagi calon TKI dalam mengurus dokumennya dengan cepat dan tidak membutuhkan waktu lama. Sebagai contoh, jika sekarang ini, seorang calon TKI yang mengurus semua dokumen persyaratan, seperti paspor, surat izin dari BNP2TKI dan Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi membutuhkan waktu seminggu. Paling tidak, adanya layanan terpadu semua dokumen ini bisa selesai dalam sehari atau tidak terlalu lama. Meski demikian, satu hal yang paling penting dari ini semua adalah tidak berpindahnya calo atau makelar jasa ke LTSP terpadu, sehingga semua pemohon bisa dilayani dengan baik. Termasuk membayar pembuatan persyaratan seperti yang sudah ditetapkan. Untuk itu, pengawasan kinerja petugas di LTSP terpadu harus ditingkatkan. Tidak hanya itu, ketegasan pada pihak yang tidak berkepentingan harus menjadi prioritas. (*)

STASIUN RADIO

Halaman 6

Membangun Agroindustri NTB AAT menjadi pemandu acara DEKORA ( D i a l o g E k o n o m i Rakyat) kerjasama TVRI NTB dengan Pusat Kajian Ekonomi Pembangunan (PKEP) Kamis malam, ada banyak peluang dan tantangan yang diungkap narasumber dalam membangun agroindustri NTB saat ini. Narasumber potensial yang dihadirkan malam itu adalah dua orang jawara riset, Dr. M.Ali dosen dan peneliti peternakan Unram dan Dr. Baiq Rien Handayani dosen dan peneliti teknologi pangan dan agroindustri Unram. Dalam tulisan ini, saya ingin mengurai beberapa hal yang mencuat dalam dialog tersebut. Pertama, kita sepakat bahwa NTB dengan kesuburan tanah yang dimiliki sangat berpeluang untuk dibangun agroindustri (industri berbasis pertanian) yang tidak dimiliki daerah lain, kedua, ada beberapa hasil produksi pertanian yang dapat dijadikan bahan baku agroindustri dan ketiga, apa yang perlu dilakukan untuk meningkatkan agroindustri tersebut, khususnya yang tersentral di pedesaan sebagai lokasi sumber bahan baku pertanian. Posisi Kita Saat Ini Dalam waktu tidak lama lagi (tahun 2015) kita akan menghadapi perdagangan bebas kawasan ASEAN, yang dikemas dengan nama MEA (Masyarakat Ekonomi ASEAN). Menghadapi kompentisi yang didepan mata itu, belum banyak hal yang kita siapkan. Sementara beberapa negara ASEAN lain bahkan telah mulai mempelajari bahasa-bahasa ASEAN untuk bisa memenangkan persaingan. Lebih parah lagi, tahun 2014 ini negara dan elit kita masih terkonsentrasi pada agenda politik kekuasaan, baik untuk pemilihan legislatif maupun pemilihan presiden. Kemungkinan besar, tidak banyak upaya yang dilakukan dalam memenangkan kompetisi MEA, bahkan memikirkannya saja nampaknya tidaklah optimal, alih-alih siap dengan aksi nyata. Secara nasional, kita masih bertanya apa yang akan dijual negara ini selain sumber daya alam (hasil tambang mentah) dan tenaga kerja (TKI). Adakah produk-produk industri unggulan kita? Agroindustri NTB Bicara pada lingkup yang lebih

Oleh :

Dr. M Firmansyah

(Dosen Pascasarjana dan Ketua PKEP FE Unram)

Membangun agroindustri tidak boleh dalam kerangka proyek, di mana selesai proyek tidak dipikirkan lagi. Namun perlu pemikiran komprehensif khususnya terkait rantai produksi, konsumsi dan distribusi. sempit, Nusa Tenggara Barat memiliki beberapa potensi yang bisa dikembangkan menghadapi pasar bebas. Seperti diungkap Dr. Handayani, kita punya banyak hasil pertanian yang bisa diandalkan untuk agroindustri. Katakan saja singkong, Dr. Handayani dan rekanrekannya di Fakultas Teknologi Pertanian sudah merekayasa singkong yang menggantikan posisi beras, di mana beras dikenal komoditi yang tidak stabil dalam harga dan produksi karena menjadi satu-satunya kebutuhan utama (paling pokok) dalam masyarakat. Contoh lain yang diungkap Dr. Handayani adalah kangkung dan ayam taliwang. Dua produk ini menjadi ciri khas Pulau Lombok. Beberapa upaya telah dilakukan misalnya menciptakan mie berbahan

kangkung, bahkan tanpa rekayasa sekalipun kangkung dapat langsung dijual namun dengan pengemasan khsusus supaya tahan lama dan terjangkau pasar yang lebih luas. Salah satu langkah misalnya dibuatkan gerai di pusat-pusat keramaian, seperti bandara, terminal dan mal. Ayam taliwang pun demikian. Makanan pedas manis berbahan baku ayam ini dapat juga dikembangkan dengan sistem presto. Selama ini menurut Dr. Handayani, ayam taliwang kurang tahan lama, sehingga perlu rekayasa atau pengemasan khusus sehingga mampu menjangkau pasar yang lebih jauh dari tanah Lombok.

gah stok sapi nasional. Namun demikian, belum banyak pengolahan berbahan dasar sapi sebagai bahan agroindustri kita. Dr. M Ali sebagai salah satu peneliti di bidang pertenakan Unram mengungkapkan ada beberapa potensi yang dapat dikembangkan dari sapi. Hampir semua hal dalam sapi sebenarnya dapat digunakan untuk bahan agroindustri. Mulai dari daging, kulit sampai dengan tulang. Daging misalnya sudah dilakukan rekayasa dendeng daging sapi yang langsung dapat di makan, tidak perlu digoreng terlebih dahulu. Dendeng dapat langsung menjadi cemilan layaknya krupuk dan makanan ringan lain. demikian pula dengan kulit, untuk bahan krupuk kulit dan tulang digunakan untuk bahan hidrosiapatit. Tentu ada banyak hal lain. Namun prinsipnya, bagaimana pemerintah daerah mau duduk bersama dengan lembaga perguruan tinggi (bukan individu-individu) untuk menyiapkan segala sesuatunya terkait agroindustri. Membangun agroindustri tidak boleh dalam kerangka proyek, di mana selesai proyek tidak dipikirkan lagi. Namun perlu pemikiran komprehensif khususnya terkait rantai produksi, konsumsi dan distribusi. (*)

Disosdukcapil tingkatkan pendataan WNA, data Imigrasi tak sesuai data lapangan Berpeluang menjadi ancaman bagi daerah

*** Eks Bandara Selaparang difungsikan awal April Yang penting realisasinya

***

Bumi Sejuta Sapi NTB pernah menjadi penyang-

STASIUN RADIO

email: citrabima_957@yahoo.co.id

Penanggung Jawab: Agus Talino Redaktur Pelaksana/Wakil Penanggung Jawab : Raka Akriyani Koordinator Liputan : Fitriani Agustina, Marham, Moh. Azhar Redaktur : Fitriani Agustina, Marham, Izzul Khairi, Moh. Azhar Staf Redaksi Mataram : Moh. Azhar, Haris Mahtul, Afandi, M. Nasir, Hari Aryanti, Akhmad Bulkaini Lombok Barat: M.Haeruzzubaidi, Lombok Tengah : Munakir. LombokTimur: Rusliadi. KLU : Johari. Sumbawa Barat : Heri Andi. Sumbawa : Arnan Jurami. Dompu : Nasrullah. Bima : M.Yusrin. Tim Grafis : A.Aziz (koordinator), Mandri Wijaya, Didik Maryadi, Jamaluddin, Wahyu W. Kantor Redaksi : Jalan Bangau No. 15 Cakranegara Telp. (0370) 639543, Facsimile: (0370) 628257. Tarif Iklan : Iklan Baris : Rp 10.000/baris Min 2 baris max 10 baris (1 baris 30 character). Display B/W (2 kolom/lebih): Rp 10.000/mmk. Display F/C : Rp 20.000/mmk. Iklan Keluarga : Rp 8.000./mmk. Iklan Advertorial : Rp 5.000/mmk. Iklan NTB Emas (1 X 50 mmk): Rp 450.000/bulan (25 X muat). Iklan Peristiwa : Rp 250.000/kavling. Alamat Bagian Langganan/Pengaduan Langganan: Jalan Bangau No. 15 Cakranegara Telp. (0370) 639543, Facsimile: (0370) 628257. Harga Langganan: Rp 50.000 sebulan (Pulau Lombok) Rp 55.000 sebulan (Pulau Sumbawa), Pembayaran di muka. Harga eceran Rp 3.000. Terbit 6 kali se-minggu. Penerbit: PT Bali Post.

SUARA NTB

Wartawan SUARA NTB selalu membawa tanda pengenal, dan tidak diperkenankan menerima/meminta apa pun dari nara sumber.


EKONOMI DAN BISNIS

SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

Musim Tanam 2014 Produksi Pertanian Menyusut SEMAKIN menyusutnya lahan pertanian potensial, karena banyaknya alih fungsi lahan tentu menjadi persoalan krusial yang menjadi tantangan saat ini. Alih fungsi lahan menjadi kawasan perumahan adalah kebutuhan yang tak bisa ditawar. Di sisi lainnya NTB yang selalu surplus hasil pertaniannya, kini terancam menyusut. Peningkatan produksi pertanian masih bisa diharapkan, catatannya dengan memaksimalkan SDM petani untuk menerapkan sistem alih teknologi, dari pola-pola pertanian secara tradisional menjadi pola pertanian modern. Demikian pandangan Kepala Dinas Pertanian dan Hortikultura Provinsi NTB, Husni Fahri MM, Rabu (26/3). Berbicara soal menyusutnya lahan pertanian produktif karena berkembangnya kawasan perumahan, tentu akan berpengaruh langsung dan memberi dampak pada pengurangan hasil-hasil pertanian dan hortikultura. “Bahkan ini juga terjadi sejak beberapa tahun lalu, oleh karenanya beberapa program yang kami laksanakan dengan memanfaatkan lahan-lahan pertanian yang ada dan peningkatan produktivitas,” terang Husni Fahri. Peningkatan produksi ini dilakukan dengan menyediakan sarana dan prasarana pertanian yang tepat waktu dan dapat dijangkau oleh petani. Menganjurkan petani menggunakan varietas yang memiliki potensi produksi tinggi. memulai memperbanyak penggunanaan bibit padi hibrida. Dan ini menurut Husni Fahri, berkaca pada keberhasilan jagung tahun 2008-2009. Di mana bibit inbred yang sebelumnya berproduksi hanya 5 sampai 6 ton/hektar, tetapi dengan penggunaan bibit hibrida, hasilnya hampir mencapai dua kali lipat. Bahkan tahun 2013 lalu target setahun bisa mencapai 700 ribu ton, dari tahun sebelumnya hanya 600 ribu ton. Secara khusus untuk pertanian padi, alternatif yang bisa dilakukan dengan memaksimalkan teknologi penanaman dengan sistem jajar legowo yang produksinya berlipat-lipat dari penanaman pola tradisional. Pengamanan produksi juga menjadi bagian yang sangat penting saat ini. Pengamanan mencakup ketahanan tanaman terhadap penyakit, sehingga mampu menekan kehilangan produksi. Penggunaan alat-alat modern pada saat panen dan pascapanen, misalnya dengan memasyarakatkan penggunaan alat khusus berteknologi modern . “Ini yang kita harus beri penyadaran kepada masyarakat, secara bertahap. Sehingga mampu menutupi penyusutan lahan pertanian,” tambah Husni Fahri. Ia juga menyebut upaya lain dengan memanfaatkan lahan-lahan tak potensial, pencetakan sawah baru yang produksinya disebut cukup menggembirakan. Terobosan seperti ini dianggap tetap bisa mengimbangi maraknya alih fungsi lahan ini. Masih optimis tahun ini diharapkan akan tercapai 2,3 juta ton gabah melalui terobosan-terobosannya itu. Sementara pada komoditi hortikultura, Husni Fahri mengatakan perlunya ketersediaan stok secara tetap, menekan lonjakan produksi musiman, yang kerap kali mengakibatkan menyusutnya harga jual yang cenderung merugikan petani. Sedang dipetakan juga pengembangan kawasan baru tanaman hortikultura. Untuk bawang, tidak saja Lombok Timur yang diandalkan, tetapi pengembangannya digeser ke daerah Bima dan kawasan lain di timur Husni Fahri NTB. (bul)

Penanaman Tembakau Diprediksi Melonjak Mataram (Suara NTB)Dinas Perkebunan NTB pada musim tanam tahun 2014 memprediksi terjadi lonjakan penanaman tembakau virginia. Ini patut diwaspadai, karena pertimbangan terbatasnya serapan perusahaan mitra yang bisa berakibat pada melemahnya harga pembelian. Kepala Dinas Perkebunan Provinsi NTB, Husnul Fauzi di ruangkerjanya,Rabu(26/3)mengatakan, pihaknya belum melakukan pemetaan secara pasti kemungkinanluasarealyangakandigunakan petani tembakau di tahun ini. Tetapi secara akumulatif, total potensi lahan penanaman tembakau Virginia ini mendekati 60.000 hektar. Perkiraankondusifnyacuacatahun initurutandilbahwaproduksiakan jauh lebih baik dan meningkat dari tahun sebelumnya. “Tidak bisa disalahkan memang petani mau menanam tembakau atau tidak, itu adalah hak mereka yang dilindungi UndangUndang. Tetapi jika terjadi lonjakan areal tanam, kami khawatir produksi tembakau di tahun 2008, 2009 dan 2010 akan terulang lagi,” sebutnya. Terobosan yang dilakukan adalah mengarahkan petani untuk menanam komoditi lain sebagai alternatifnya, tentu jenis tanaman yang memiliki prospek

dan potensi jual tinggi. Beberapa di antaranya disebutkan tanaman jagung ataupun kedelai. Idealnya, dari kebutuhan dan jumlah serapan perusahaan, dari potensiarealtanamtembakauyang ada, maksimal 18.000 hektar hingga20.000hektaryangditanami.Sehingga kalkulasi produksi masih diperkirakan 30.000 ton hingga 35.000 ton tahun ini. Jika tahun 2014 ini antusiasme petani menanam komoditi unggulan ini meningkat, karena perkiraan membaiknyacuaca,khawatirnyaproduksi tinggi akan menurunkan harga jual tembakau Virginia. “Makanya pak Gubernur sebenarnya sangat menolak pemerintah melakukan impor tembakau. Kami sedang melakukan konsolidasi dengan kabupetan dan semua pihak terkait yang tujuannya juga bagaimana mengajak petani untuk tidak berbondong-bondong menanam tembakau Virginia, meskipun ini ko-

moditi andalan,” sebutnya. Meski demikian, mengantisipasi terjadinya lonjakan penanaman, Husnul Fauzi mengatakan upaya lainnya dengan membuka pasar penjualan yang lebih luas. Sebanyak 21 perusahaan diharapkan menjalin kemitraan dengan petani. Karena selama ini hanya enam sampai sembilan perusahaan saja yang intens menjalin kemitraan dan membina sebanyak 5.000 sampai 6.000-an petani. “Jangan sampai mereka (perusahaan) hanya datang pada musim panen saja. Tetapi kita dorong seluruh perusahaan ini bisa bermitra, sehingga seluruh produksi bisa terserap. Kalau tidak kita akan cabut izinnya seperti tiga perusaan lain yang tidak mau membina petani,” tegas Husnul Secara umum ia gambarkan, untuksementarainipihaknyamasih melakukanpemetaansecaramenyeluruhterhadapkomoditiperkebunan yang bisa dikembangkan dan memberiprospekyangbaikterhadaptarap ekonomi masyarakat. Beberapa di antaranya yang akan diintensifkan pengembangannya adalah kopi, kakau dan jambu mete, selain tembakau Virginia yang sama-sama menjadikomoditiunggulandiDinas Perkebunan.(bul)

PERUMAHAN – Pembangunan perumahan yang terus-menerus oleh pengembang dan dibutuhkan oleh masyarakat, membuat lahan pertanian produktif pun terus menyusut. Ada kekhawatiran hasil produksi pertanian NTB yang selama ini tercatat surplus secara nasional, pada gilirannya akan menyusut. Salah satu perumahan yang sedang dibangun di sekitar Kota Mataram.

(Suara NTB/dok)

Halaman 7

NTB Mulai Tarik Retribusi Naker Asing Mataram (Suara NTB) Penarikan retribusi Tenaga Kerja Asing (TKA) sepenuhnya telah dilimpahkan pemerintah pusat kepada pemerintah daerah dan kabupaten/kota. Dinas Pendapatan Daerah tahun ini sudah mulai melakukan penarikan retribusi kepada pekerja asing. Potensi retribusi tersebut untuk sementara mencapai Rp 1 miliar di tahun 2014 ini. Kepala Bidang Retribusi dan Pendapatan Lain-lain, H. Muksin, ST, MM didampingi Kepala Seksi Retribusi, Mamnun Sardi, SH, MH, Rabu (26/ 3) mengatakan, pascapelimpahan kewenangan oleh pemerintah pusat kepada pemerintah daerah, NTB telah menerbitkan Pergub yang mengatur tentang penarikan retribusi bagi TKA. Ketentuannya, 1 orang TKA dibebankan US$ 100/bulan. Itu pun harus dibayar dimuka oleh TKA yang bersangkutan maupun melalui perusahaan yang menaunginya bekerja. “Walaupun pelimpahan kewenangan ini baru-baru disahkan, tetapi dihitung setoran retribusi ini dimulai sejak Januari 2014. yang masuk baru Rp 85-an juta,” katanya pada Suara NTB. Berdasarkan limpahan data yang diterima dari Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi NTB, jumlah TKA yang wajib ditarik retribusinya sebanyak 75 orang. Itu yang bidang pekerjaannya antarkabupaten/ kota. Sehingga total penerimaan kotor dari retribusi TKA ini mencapai angka Rp 900 juta lebih. Sementara TKA yang berada di kabupaten/kota, penarikan retribusi sepenuhnya menjadi kewenangan kabupaten/kota. Dengan catatan sudah disahkan aturannya berupa Perbup atau Perwal. “Yang Rp 900 jika dihitung rata-rata Rp 11.000/dollar. Bisa saja berkurang atau lebih, tergantung fluktuasi penukaran dollar. Tetapi aturannya tetap satu TKA retribusinya perbulan US$ 100,” katanya menambahkan.

Tetapi jika TKA bekerja kurang dari satu tahun, retribusi yang dibayarkan oleh perusahaannya selama setahun ini akan dikembalikan, sesuai masa kerjanya. Artinya, jika TKA hanya bekerja selama delapan bulan, maka empat bulan yang sudah dibayarkan harus dikembalikan kepada TKA atau perusahaan yang bersangkutan. Untuk itulah, retribusi bersih yang masuk ke kas daerah dari TKA ini ditargetkan hanya Rp 500 juta. Berlakunya pasar bebas Asean tahun 2015 mendatang, diperkirakan menjadi optimisme meningkatnya penyerapan retribusi TKA. Bahkan semakin banyak TKA yang masuk ke NTB, menurut H. Muksin, akan berkontribusi menggemukkan PAD. Memaksimalkan seraparan retribusi, Disnakertrans yang menjadi leading sector teknis diharapkan terus mengoptimalkan pengawasan terhadap TKA yang tidak terdata, tentu menjadi peran bersama dengan pihak imigrasi. Tidak disebutkan pasti masih adanya kemungkinan TKA yang masih belum terdata guna dilakukan penarikan retribusinya. Tetapi TKA yang terindikasi tak menyetorkan retribusi akan dikenakan sanksi berupa pembayaran bunga tunggakan sebesar 2 persen dari besaran retribusi per bulan. (bul)

H. Muksin (Suara NTB/bul)

KECANTIKAN

RUPA-RUPA

LISNA JAYA MOTOR Menerima :

Ganti Oli - Spare Parts Service Mobil & Sepeda Motor

Hubungi : GEDE HP. 087 865 276 400 085 337 568 500

Jl. SULTAN HASANUDDIN 139 BLOK D CAKRA UTARA

RUPA-RUPA

MEBEL

TOKO BANGUNAN

MADU

PENGOBATAN

KACAMATA

PELUANG USAHA

BATIK

SHOWROOM

TRAVEL 25


SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

POLHUKAM

Halaman 8

Rugikan Caleg

PPP Laporkan Spesimen Surat Suara Giri Menang (Suara NTB) Spesimen surat suara beredar di sejumlah daerah di Lobar menyudutkan dan merugikan calon legislatif. Modusnya, dalam spesimen surat suara tersebut nama caleg diacak-acak tak sesuai nomor urut yang ditetapkan KPUD dalam Daftar Calon Tetap (DCT) dan ada juga nama calon yang dihapus. Pengurus parpol yang merasa keberatan, dalam hal ini PPP Lobar mengadukan persoalan ini ke Polisi. Panwaslu Lobar juga tengah menelusuri pengedar spesimen tersebut. Tindakan ini dinilai termasuk pelanggaran berat yang bisa menjurus ke pelanggaran pidana. Salah satu yang menjadi korban adalah Ketua DPC PPP Lobar, Bahrul Fahmi. Caleg Dapil IV (Gunung Sari dan Batu Layar) mengaku pengurus Parpolnya menemukan spesimen surat suara, dimana namanya diacak dan dihapus. “Penguruspun mengadukan temuan itu ke polisi (polsek Gunung Sari),” ungkap Bahrul Fahmi, Rabu kemarin. Ketua komisi III ini menyatakan, spesimen marak beredar di sejumlah daerah di Gunung Sari dan Batu Layar. Antara lain di Mambalan, Senggigi dan Tunjang Polak, Desa Bukit Tinggi. Pengurus Parpol pun menindaklajuti temuan itu dengan mengadu ke Panwaslu dan polisi. Panwascam Gunung sari pun katanya, langsung menerjunkan tim untuk turun ke lapangan. Menyikapi dirinya dirugikan karena namanya dihapus dalam spesimen dan beredar luas, Bahrul tidak terlalu ambil pusing. Karena ia sering kali mengalami hal ini. Ia merasa biasa difitnah yang menjurus ke pembunuhan karakter politiknya. Namun menurutnya, masalah ini perlu disikapi. Dalam hal ini KPU, Panwaslu dan pihak kepolisian sesuai tugas dan tupoksi harus menindaklanjuti aduan tersebut. Menurutnya, pelaku penyebar spesimen ini tidak bertanggung jawab. Ia belum tahu pembuat dan penyebar spesimen tersebut, namun mudah dilacak karena untuk menelusurinya perlu mengidentifikasi nama Caleg yang utuh sesuai nomor urutnya dan ditebalkan dalam spesimen itu. Ketua Panwaslu Lobar, Suryadi Hidayat mengaku belum menerima laporan baik dari Panwascam Gunung Sari, parpol dan masyarakat tekait peredaran spesimen tersebut. Namun, pihaknya tengah menelusuri dan mengidentifikasi pelaku pengedar spesimen tersebut. Setelah melakukan idenifikasi dan penelusuran, pihaknya akan mengumpulkan berbagai bukti-bukti dan mengumpulkan keterangan saksi. (her)

Suryadi hidayat

Bahrul Fahmi

(Suara NTB/ars)

DITEGUR - Dua Petugas Bid Propam Polda NTB menempel stiker teguran kepada pemilik mobil yang parkir di sisi barat gedung Mapolda NTB, Rabu (26/3). Teguran itu diberlakukan karena banyak kendaraan yang parkir tidak pada tempatnya di sekitar Mapolda NTB.

Minim, Minat Masyarakat Pantau Pemilu Mataram (Suara NTB) Pemantauan proses Pemilu, agar tercipta pesta demokrasi yang bersih dan berintegritas, sejatinya merupakan kewajiban semua masyarakat. Sayangnya minat masyarakat NTB untuk memantau proses Pemilu dinilai masih minim. Ketua Divisi Sosialisasi, Pendidikan dan Pengambangan SDM, KPU NTB, Agus M.Si, mengatakan minat masyarakat NTB untuk ikut berpartisipasi dalam memantau proses pemilu sangat minim. “Ini bisa kita lihat dari minimnya pendaftar di wadah yang telah disiapkan Pemilu untuk masyarakat yang ingin berpartisipasi dalam memantau jalannya Pemilu,” ujarnya kepada Suara NTB Rabu (26/ 3) kemarin. Dikatakannya, KPU telah memberikan ruang kepada masyarakat supaya ikut ambil andil memantau pelaksanaan Pemilu. “Kami sudah

membuka ruang bagi masyarakat. Mereka bisa mendaftarkan diri sebagai salah satu pemantau Pemilu,” katanya. Adapun mekanisme pendaftaran dijelaskannya dengan menyerahkan profil lembaga kepada KPU Provinsi atau KPU Kabupaten/Kota. “Profil lembaga bisa diserahkan ke KPU Provinsi atau Kabupaten/Kota. Setelah itu, mereka bisa mengisi formulir pendaftaran. Selanjutnya nanti mereka akan diberikan akreditasi oleh KPU Provinsi atau kabupaten/kota sebagai salah satu pemantau Pemilu,” jelasnya. Menurutnya, minimnya minat masyarakat mungkin dikarenakan masalah anggaran. “Mungkin karena anggaran untuk memantau masyarakat harus tanggung sendiri. Padahal pendaftaran sudah kami buka sejak 2013 tetapi sampai sekarang belum ada yang mendaftar,” cetusnya. Anggaran untuk oprasion-

al pemantauan ini tidak bisa diberikan oleh KPU. “Kami tidak dibenarkan memberikan anggaran untuk itu. Karena memang itu untuk menjaga netralitas mereka sebagai pemantau,” tegasnya. Untuk meningkatkan minat masyarakat sebagai pemantau berjalannya Pemilu, Agus mengaku telah mengupayakan melalui sosialisasi secara intens. “Kemarin kami sosialisasikan kepada LSM, Ormas, Kampus dan aktivis mahasiswa. Itu supaya minat masyarakat untuk memantau Pemilu semakin tinggi,” akunya. Pihaknya berharap minat masyarakat ini bisa ditingkatkan dengan sosialisasi yang diterapkan. “Tentu kita harapkan minat masyarakat untuk memantau semakin tinggi sehingga tercipta Pemilu yang bersih dan berintegritas. Karena sejatinya untuk mewujudkan hal tersebut merupakan tanggung jawab kita bersama,” tutupnya. (ami)

Parkir di Puskesdes Rean

Sepeda Motor Bidan Dibawa Kabur Pencuri Giri Menang (Suara NTB) Aksi pencurian lagi-lagi terjadi di Gerung. Kali ini, sepeda motor milik seorang bidan Puskesdes di Rean Gerung Selatan menjadi korban pencurian. Kendaraan milik korban raib dibawa lari pencuri saat korban memparkir sepeda motornya di halaman parkir puskesdes setempat. Aksi pencuri ini mulus lantaran puskesmas tersebut tak memiliki tembok keliling. Dari keterangan Lurah Gerung Selatan, Nursalim menyatakan, kejadian itu terjadi sekitar pukul 13.20 Wita. Kendaraan itu terparkir di halaman parkir Puskesdes tersebut. Saat itu bidan ini kedatangan tamu yang juga bidan. Saat itu korban melihat seorang laki-laki berperawakan pendek, kecil dan putih berteduh di sekitar puskesdes. Namun saat itu korban tak curiga. Korban pun menjamu temannya itu di ruang bersalin. Selang berapa lama, ia pergi membeli makanan di dekat puskesdes yang bersebelahan dengan BTN Rean Pondok Indah. Saat itu, laki-laki itu masih berteduh. Kembali dari membeli makanan ringan, ia juga melihat laki-laki ini datang bergoncengan dengan rekannya. “Korban kira mau berobat, tahu-tahunya motor korban dibawa lari,” ujarnya. Korban mengenali laki-laki itu, berciri-ciri pendek, kulit putih dan perawakan kecil. Setelah mengetahui motonya hilang, korban pun melapor ke petugas dan Lurah. Lantas laporan itu dilanjutkan ke Polsek Gerung. Setelah memperoleh laporan, petugas dari Polsek tiba untuk melakukan olah TKP. Korban sudah biasa memparkir kendaraannya di Puskesdes. Karena selama ini tak pernah ada kejadian pencurian di lingkungan sekitar BTN setempat. “Tumben ini ada pencurian,” ujarnya. Jenis kendaraan korban Vario nopol 2124 B. Nama korban, Andri Putriana. Sementara itu, Kapolsek Gerung, AKP Windy Tjahyadi membenarkan pencurian tersebut. Setelah mendapatkan laporan, ia langsung mengerahkan anggotanya ke TKP. “Anggota saya sudah ke sana,” ujarnya. Ia belum memberikan keterangan lebih banyak perihal kejadian ini. (her)

32 Anak di NTB Tersangkut Kasus Hukum Mataram (Suara NTB) Sepanjang bulan Maret ini, Lembaga Perlindungan Anak (LPA) NTB mengadvokasi 32 orang anak di daerah ini yang tersangkut masalah hukum. Mereka kebanyakan tersangkut kasus pembunuhan, pemerkosaan, pencurian dan narkoba. “Bulan ini (Maret, red) yang kita tangani saja, itu sebanyak 32 anak yang tersangkut masalah hukum, untuk bulan ini saja. Kalau tahun kemarin lebih banyak lagi,” kata Ketua LPA NTB, Badarudin Nur ditemui usai dialog Forum Anak nasional Provinsi NTB dengan Gubernur NTB, Dr. TGH. M. Zainul Majdi di Ruang Rapat Utama Kantor Gubernur NTB, Rabu (26/3) kemarin. Dikatakan, anak-anak yang berhadapan dengan kasus hukum itu, saat ini dititipkan di Lapas Anak yang berada di Lombok Tengah. Anak-anak yang tersangkut kasus hukum itu rata-rata berumur 17 tahun. Mereka kebanyakan tersangkut kasus pembunuhan, pemerkosaan, pencurian dan narkoba. “Untuk menekan anak yang tersangkut hukum ini perhatian orang tua, lingkungan dan pendidikan di sekolah harus lebih intensif. Kita tidak bisa menyalahkan pihak mana saja tetapi orang tua, lingkungan dan sekolah harus berperan,” harapnya. Badaruddin mengaku terheran-heran dengan banyaknya anak yang tersangkut kasus hukum. Ia menceritakan, ketika pihaknya sedang

berkonsentrasi melakukan pembinaan terhadap anakanak, ia sering dipanggil untuk mendampingi anak yang tersangkut masalah hukum. “Ini sebagian besar karena faktor ekonomi, itu yang besar. Tetapi banyak juga orang yang menderita tetapi tidak berbuat yang tidak-tidak. Karena itu, perhatian orang tua, lingkungan dan pendidikan, kita semua,” imbuhnya. Selain permasalahan anak yang tersnagkut hukum, Badaruddin mengatakan saat ini pihaknya juga sedang menangani kekerasan terhadap anak. Mereka mengkhawatirkan perkelahian antarkampung menyebabkan banyak anak yang akan terkena dampaknya. Ia menyebutkan, saat ini pihaknya sedang fokus mengantisipasi kekerasan terhadap anak yang mungkin akan timbul di perkampungan Dasan Kolo Mataram. “Karena kelihatannya kekhawatiran kita mereka akan berkembang menjadi perkelahian antar kampung. Sebab, anak-anak yang dipukul itu giginya rontok ada yang pingsan bahkan kami akan merujuk mereka ini supaya ditangani,” terangnya. (nas)

KPU Dinilai Lamban Sikapi Masalah Kampanye Mataram (Suara NTB) Berjalannya proses kampanye rapat umum yang dimulai sejak 16 Maret masih diwarnai berbagai pelanggaran administratif. Tidak terkecuali masalah izin dari pihak kepolisian (STTP). Dalam tahapan Pemilu ini, KPU dinilai lamban dalam menyikapi berbagai masalah yang telah direkomendasikan oleh Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu). Ketua Divisi Pengawasan dan Penindakan, Bawaslu NTB, Bambang Karyono ketika ditemui Suara NTB di Kantornya Rabu (26/3) kemarin, mengatakan KPU masih lamban dalam bersikap terkait masalah dalam tahapan Pemilu. “Saya sayangkan KPU lamban dalam bersikap terkait pelaksanaan tahapan Pemilu ini,” cetusnya. Diceritakannya, bawaslu sering kali merekomendasikan pelanggaran jauh hari sebelum saat kampanye, namun KPU lamban dalam hal pleno. “Bayangkan, rekomendasi sudah kami layangkan jauh hari sebelum kampanye. KPU memplenokan sikap di Gerung sementara Kampanye yang direomendasikan melanggar di gelar di Lingsar. Selain jauh, waktu pleno juga lama. Sikap KPU sering ditentukan setelah kampanye selesai,” tuturnya. Bambang menilai, KPU

terkesan tidak proaktif dalam mengawal peserta kampanye. “Sebagai panitia, seharusnya KPU harus ada di lokasi kampanye. Sama seperti Bawaslu. Tetapi kami sering tidak menemukan kehadiran KPU di lokasi. Sementara terkadang ada hal yang perlu direkomendasikan segera oleh Panwas kepada KPU,” katanya. Sementara itu, Ketua Divisi Hukum dan Pengawasan, KPU NTB, Yan Marli, ketika dikonfirmasi Suara NTB, menyanggah jika KPU dinilai tidak proaktif. “Kami sudah tentukan jadwal waktu dan tempat kampanye sebagai acuan, bagaimana mungkin pihak kami tidak hadir di sana,” bantahnya. Menurutnya, pleno terhadap apa yang direkomendasikan Bawaslu tidak bisa diambil secara gegabah. “Pleno memang dilakukan di kantor, terkait dinilai lamban, KPU kan harus kaji dulu rekomendasi itu sebelum ditetapkan. Kita tidak mau nanti ada masalah ke depan,” kilahnya. Ditambahkannya, jika terjadi pelanggaran di lapangan, KPU tidak bisa menerima rekomendasi secara lisan. “Rekomendasi resmi itu kan secara tertulis, jadi kalau ada pelanggaran ketika kampanye, rekomendasi tidak bisa disampaikan hanya lewat lisan,” tutupnya. (ami)

Logistik Surat Suara KPU Kota Bima Masih Kurang Mataram (Suara NTB) Persiapan logistik surat suara Pileg untuk masing-masing kabupatne/kota di NTB terus didistribusikan. Akan tetapi, KPU Kota Bima ternyata masih kekurangan surat suara. Ketua Divisi Logistik dan Keuangan, KPU NTB, Hesti Rahayu, yang ditemui Suara NTB di ruang kerja Rabu (26/3) kemarin, mengatakan surat suara untuk KPU Bima masih kurang. “Yang kekurangan dari jumlah DPT yang ada, hanya Kota Bima, sementara KPU di kabupaten/ kota lainnya aman,” tuturnya. Menurutnya, kekurangan

tersebut terjadi kemungkinan besar setelah surat suara disortir. “Sebenarnya yang didistribusikan itu sudah lebih dua persen. Kenapa ini bisa kurang, bisa jadi setelah disortir banyak surat suara yang rusak dan tidak bisa dipakai,” pungkasnya. Disebutkannya, beberapa katagori yang ditemukan rusak sesuai dengan Surat Edaran (SE) I nomor 46 mengenai surat suara yang dikatakan rusak. “Katagori rusak ini kan ada yang robek, gambarnya kabur, buram dan lain-lain sesuai dengan SE 46,” sebutnya. Untuk menanggulangi masalah tersebut, Hesti mengaku telah me-

minta kepada KPU pusat supaya surat suara untuk Kota Bima segera dipenuhi. “Sudah kami minta ke Pusat untuk dipenuhi, Insya Allah dua atau tiga hari ke depan sudah terpenuhi,” akunya. Dikatakannya, KPU kabupaten/kota sekarang sedang fokus dalam penyortiran dan pengepakan surat suara. “Sekarang KPU di kabupaten/kota sedang fokus menyortir surat suara dan proses pengepakan. Sejauh ini, kami optimis bisa memenuhi kebutuhan logistik untuk pemilu. Karena jika dibandingkan dengan daerah lain, NTB cukup siap dalam hal logistik,” tutupnya. (ami)


SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

BUDAYA DAN HIBURAN

Halaman 9

Regenerasi Kesenian Harus Serius Dilakukan Mataram (Suara NTB) Regenerasi seni musik di Nusa Tenggara Barat (NTB) perlu dilakukan dengan cara menularkan jiwa seni semenjak dini. Dalam rangka itu, perlu dibuka ruang ruang kreasi untuk memberikan kesempatan musisi cilik menunjukkan kemampuannya. Sebagaimana yang berlangsung di Pentas Selasa Malam di Warjack Taman Budaya NTB, Selasa (25/3) malam lalu, sebagai salah satu upaya serius dalam rangka regenerasi kesenian dimaksud. Pentas Selasa malam itu memang sudah menjadi agenda rutin para musisi. Penggung sederhana yang menyatu dengan warung kopi, tidak menjadi alasan para musisi menurunkan tensi kemampuannya. Tidak hanya musisi dewasa, anak – anak pun ambil bagian, dalam rangka memberi ruang kreasi berkembangnya musisi cilik. Penyelenggara acara, Winsa (40) menilai prestasi musik tanah air, khususnya di NTB mulai meningkat. Hal itu terlihat dari beberapa penghargaan yang diraih oleh para penyanyi cilik yang ada di Kota Mataram. “Di Lombok, Banyak talenta musik terutama penyanyi Cilik. Salah satunya yakni Lintang, dia itu penyanyi cilik yang sudah meraih berbagai macam penghargaan dalam pestival pementasan seni musik di Provinsi. Kami berharap benih benih yang ada saat ini akan menjadi regenerasi kedepan. Untuk itu kami menciptakan ruang ekspresi seperti di Warjack sekarang ini,” katanya ke-

pada Suara NTB. Beberapa musisi dan penyanyi yang tampil diatas panggung dinilai cukup memberi rasa puas dan harapan penikmat musik. Terutama Dua orang penyanyi cilik yang ditampilkan cukup mengundang apresias. Keduanya Jingga (50) dan Lintang (11). Pada kesempatan itu, Winsa masih menyayangkan penyanyi cilik yang ada di Kota Mataram dan NTB umumnya masih berorientasi pada festival semata. Belum ada terobosan baru untuk meningkatkan kembali prestasi mereka ke posisi yang lebih tinggi. Meski demikian kualitas dan kuantitas para penyanyi cilik yang ada diklaim tidak jauh berbeda dengan kualitas yang ada di kota – kota besar seperti di Jakarta. Dia bahkan sangat optimis dengan kualitas para penyanyi yang ada di NTB, mampu menjadi bekal kekuatan dalam kompetisi musik di kancah Nasional, jika tolok ukur kualitas musik di Indonesia berpegang pada ajang pencarian bakat In-

donesian Idol. “Saya bahkan berani mengatakan kualitas bermusik di sini bisa disejajarkan dengan kualitas yang ada di Jakarta. Di Lombok banyak penyanyi yang suaranya bagus – bagus dan itupun mereka belajar secara otodidak,” ungkapnya. Sementara itu, penikmat musik Citra Dara Fresty yang menyaksikan penampilan beberapa penyanyi di Taman Budaya, mengatakan uapaya yang telah dilakukan oleh para musisi di NTB cukup bagus untuk mengembangkan kreativitas generasi mendatang. Penulis asal Madura ini menyebut, transformasi nilai seni tersampaikan secara bertahap anak muda generasi muda. “Soal penyayi cilik, itu merupakan upaya yang bagus untuk perkembangan kesenian di Mataram. Upaya – upaya menampilkan anak di panggung sejak dini merupakan satu langkah untuk membiasakan mereka agar tidak canggung. Dan itu juga bisa dikatakan sebagai upaya transformasi,” jelasnya. (met)

(Suara NTB/met)

REGENERASI - Jingga, musisi cilik memainkan alat musik Kajon mengiringi gitar akustik Wing Sentot Irawan.

Festival Penyanyi Cilik Nicole Kidman Hadiri Pemakaman Lintang Siap Wakili NTB di Jakarta Kekasih Mick Jagger

Gwyneth Paltrow dan Chris Martin

Jakarta Nicole Kidman bergabung dengan Mick Jagger dan keluarga pentolan band Rolling Stones ini pada pemakaman terbatas perancang juga kekasihnya L’Wren Scott, yang meninggal pekan lalu. Kidman dan suaminya yang musisi Keith Urban dan rocker Bryan Adams adalah di antara tamu undangan untuk upacara pemakaman di Astana Hollywood Forever Selasa waktu AS, lapor Daily News, New York. Aktris Australia ini dan Scott bersahabat selama 25 tahun. Kidman adalah penggemar berat karya busana mendiang perancang dan sering berjalan di karpet merah Hollywood dengan mengenakan salah satu gaun Scott. Mantan bintang Eurythmics, Dave Stewart, memainkan gitarnya untuk mengiringi lagu “Will the Circle be Unbroken” yang dinyanyikan oleh penyanyi latar Rolling Stones Bernard Fowler, kata juru bicara pentolan The Rolling Stones. Jagger (70) yang terbang ke Los Angeles untuk lebih dekat anak-anak perempuannya pekan lalu setelah membatalkan tur di Australia dan Selandia Baru, tiba dengan berkendara SUV di astana itu. “Kumpulan sangat terbatas dari keluarga dan teman dekat menghadiri upacara pemakaman untuk L’Wren Scott today” di Hollywood Forever Funeral Home,” kata juru bicara Jagger. Scott yang bunuh diri di New York Senin lalu telah dikremasi, kata juru Bernard Doherty seperti dikutip Daily News. Yang membacakan kenangan, doa, pesan dan sajak dalam acara ini adalah Jagger, adik Scott Randy Bambrough, anak peremuan Jagger Karis, aktris Ellen Barkin. Lalu anak perempuan mereka, Jade, lalu dua cucu Jagger Mazie dan Zak. (ant/bali post)

(ant/bali post)

Gwyneth Paltrow dan Chris Martin Bercerai Jakarta Gwyneth Paltrow dan pentolan band “Coldplay” Chris Martin memutuskan pisah ranjang setelah lebih dari satu dekade menikah. Pasangan ini mengumumkan perpisahan mereka dalam sebuah pengumuman bertitel “Conscious Uncoupling” (berpisah baikbaik) yang diposting dalam blog Paltrow, Goop, Selasa lalu. “Dengan hati yang penuh dengan kesedihan kami memutuskan berpisah,” tulis pengumuman itu. Paltrow (41) dan Chris Martin (37) menikah tahun 2003. Mereka dikaruniai dua anak yaitu anak perempuan 9 tahun bernama Apple dan anak lelaki berusia 7 tahun Moses. Perceraian ini terjadi hanya beberapa minggu setelah sang aktris membantah rumor dia berselingkuh dari suaminya. Muncul juga spekulasi permusuhan Paltrow dengan majalah Vanity Fair yang dibakar oleh rencana majalah itu untuk mempublikasikan pengakuan persahabatan Paltrow dengan suami Elle Macpherson, Jeffrey Soffer. Sang aktris dan suaminya yang musisi ini pindah dari London ke Los Angeles beserta kedua anak mereka Juli 2013. Pada 19 Maret lalu, media AS melaporkan pasangan itu telah membeli sebuah rumah di Malibu seharga 14 juta dolar AS (Rp159 miliar). Juga bulan itu, Martin telah menandatangani sebagai mentor untuk acara The Voice di AS bersama Adam Levine, Blake Shelton, Usher dan Shakira, demikian kantor berita Australia AAP. (ant/bali post)

CORAL&BATU ALAM

LAUNDRY

(Suara NTB/ist)

Mataram (Suara NTB) Festival penyanyi cilik yang akan berlangsung di Jakarta Mei 2014 mendatang, berhasil mengantarkan perwakilan penyanyi NTB. Penyanyi cilik yang sudah lolos seleksi dan dinyatakan siap yakni Lintang (11), Siswi SD 19 Mataram. Dalam seleksi yang telah dilaksanakan saat pegelaran Festival Musik Tradisi Anak , Senin (24/3) kemarin memunculkan nama Lintang yang berhak mewakili NTB dalam festival yang akan berlangsung di Jakarta. Dari penilaian Dewan Juri, saat seleksi Lintang dinilai mampu bersaing ditengah ketat di kompetisi berskala nasional tersebut. Winsa (40) seniman sekaligus pelatih penyanyi cilik menyebut, Lintang siap mewakili NTB pada Festival di Jakarta. Lintang disebutnya memiliki talenta musik yang kuat dan secara performa juga diyakini bisa bersaing dengan peserta tingkat nasional lainnya. Apalagi berbagai penghargaan telah diraihnya saat mengikuti festival – festival sebelumnya. “Prestasi yang sudah diraih sebelumnya cukup menjadi indikator keberhasilannya menjadi penyanyi cilik,” Kata Winsa kepada Suara NTB. Dia berharap, Lintang sebagai perwakilan dari NTB mampu mengharumkan nama daerah asalnya. Lintang yang kini masih duduk di bangku kelas 5 SD, juga diharapkan bisa meneruskan kreasinya dan menuai karir sebagai penyanyi yang profesional. “Ya mudah – mudahan saja, lintang yang telah ditunjuk sebagai perwakilan ini mampu membawa nama baik NTB di kancah Nasional. Dengan demikian dia sudah mampu (Suara NTB/met) mengharumkan nama BERNYANYI - Performa Lintang, daerah asalnya,” penyanyi cilik di panggung Pentas harapnya. (met) Selasa di Taman Budaya NTB.


SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

PENDIDIKAN

Halaman 10

Gubernur akan Kumpulkan Rektor Juara Perpustakaan Sekolah SMAN 1 Mataram berhasil menjadi juara pertama (I) pada Lomba Perpustakaan Sekolah Tingkat SMA sederajat se-Kota Mataram yang diselenggarakan Kantor Perpustakaan dan Arsip Daerah Kota Mataram pada tanggal 11 sampai 17 Maret lalu. Prestasi tersebut tidak terlepas dari proses pengelolaan Perpustakaan Sekolah berbasis IT yang merupakan salah satu aspek penilaian penting dewan juri. Ditemui usai menerima hadiah Rabu (26/3), Kepala Pengelola Perpustakaan Sekolah SMAN 1 Mataram, Drs. H. Sutarno, membeberkan rahasia (Suara NTB/dys) perpustakaan yang dikelSutarno olanya, sehingga menjadi yang terbaik dalam ajang bergengsi tersebut. Menurut Sutarno, hal yang paling istimewa atas keberadaan perpustakaan sekolah yang dikelolanya adalah sistem pengelolaannya yang sudah modern, seperti penggunaan perangkat teknologi slim sebagai perangkat pengelolaan perpustakaan. Untuk semua pelayanan, Sutarno mengaku mulai dari peminjaman, pengembalian, sampai data pengunjung dan koleksi buku perpustakaan, semuanya bisa diakses menggunakan perangkat tersebut. “Jadi semua data pengunjung dan koleksi buku semuanya terdata dalam satu data input. Misalnya untuk data pengunjung, siapapun yang berkunjung baik siswa maupun guru, tinggal klik namanya saja langsung muncul identitas lengkap pengunjung tersebut. Begitu pula dengan data koleksi buku mulai dari judul buku, tahun terbit buku, jenis buku ada semua tinggal diklik,” ujarnya. Ditambahkan pula, hingga saat ini, jumlah koleksi perpustakaan sekolah yang dikelola berjumlah 10 ribu judul buku dengan 23 ribu eksemplar. Adapun jenis buku yang dimiliki perpustakaan sesuai dengan pedoman perpustakaan, yakni jenis karya-karya umum, filsafat, agama, ilmu-ilmu sosial, ilmu murni, teknologi, seni, sastra, sejarah dan geografi. “Jadi koleksinya cukup lengkap karena pada dasarnya prinsip perpustakaan ialah sebagai sumber penyedia layanan informasi bagi pengunjung,” klaimnya. Untuk mempermudah akses pengunjung yang mencapai 150 orang setiap harinya, Sutarno mengaku telah menyediakan katalog berbasis online (Online Public Acses Catalog) berisi data lengkap koleksi buku. “Tidak capek-capek keliling mencari buku yang mau dipinjam, cukup lihat katalog online saja pengunjung sudah tahu posisi buku yang mau dipinjam atau dibaca, hal itu tentu dilakukan untuk memperbaiki sistem layanan perpustakaan,” ujarnya berpromosi. Sementara bagi setiap pengunjung, Ia mengaku cukup dengan menunjukkan kartu siswa sebagai ID Card sudah langsung menjadi anggota begitupun bagi guru. (dys)

Jelang UN, SMAN 5 Agendakan Istighotsah Mataram (Suara NTB) Jelang pelaksanaan Ujian Nasional (UN) yang kini di depan mata, SMAN 5 Mataram dalam waktu dekat ini berencana menggelar istighotsah bagi seluruh siswa peserta UN. Istighotsah diharapkan menjadi bagian dari ikhtiar sebelum pelaksanaan UN. (Suara NTB/dys) Hal tersebut diungkapH. Muzaki kan Kepala SMAN 5 Mataram, Drs. H. Muzaki ditemui Suara NTB Rabu (26/3). Menurut Muzaki agenda istighotsah merupakan agenda rutin pihaknya jelang pelaksanaan UN. Istighotsah sebagaimana biasanya dirangkaikan dengan doa pengharapan agar seluruh siswa bisa menjawab soal UN dan lulus seratus persen seperti tahun sebelumnya. Selain menggelar istighotsah yang akan diikuti seluruh siswa peserta UN yang berjumlah 248 siswa, juga akan diikuti oleh seluruh guru. Di samping rencana penyelenggaraan istighotsah, berbagai persiapan menghadapi UN dipersiapkan sekolah, di antaranya melalui try out dan pengayaan materi. Diakuinya, untuk try out sudah tiga kali dilaksanakan dan selalu terjadi peningkatan hasil dari setiap kali digelar. Sementara untuk pemantapan, pihaknya mengaku rutin menggelar pengayaan materi sesuai dengan standar pelaksanaan UN. Dari semua proses yang telah dilaksanakan, ia berharap hasil UN April mendatang dapat baik seperti tahun sebelumnya yaitu 100 persen siswa lulus. (dys)

Debat Dua Bahasa

Tingkatkan Kecerdasan Siswa Selong (Suara NTB) Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga (Dikpora) Lombok Timur (Lotim) Rabu (26/3) memulai kegiatan debat dua bahasa tingkat SMA sederajat, yakni Bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Kegiatan rutin tiap tahun ini dimaksudkan sebagai bentuk upaya meningkatkan kecerdasan siswa, Baik kecerdasan intelektual, kecerdasan emosional maupun kecerdasan spiritual. Hal ini diungkapkan Kepala Bidang Pendidikan Menengah (Dikmen) Dikpora Lotim, Supriyadi menjawab Suara NTB di sela acara debat, di SMA Muhammadiyah Selong, Rabu (26/3). Acara debat ini, diikuti 22 regu untuk Bahasa Inggris dan 18 regu Bahasa Indonesia dari SMA sederajat negeri dan swasta. Diakuinya, debat Bahasa Inggris lebih diminati siswa dibanding Bahasa Indonesia. Hal ini dimungkinkan, karena Bahasa Inggris diakui sebagai bahasa dunia. Ajang debat dimaksudkan pula untuk menumbuhkembangkan kreativitas siswa dan membangkitkan semangat siswa terus berinovasi. Materi tema yang diperdebatkan dalam Bahasa Inggris, katanya, ada 13 topik, yakni kewajiban menggunakan jilbab dan larangan merokok di tempat-tempat umum. ‘’Para siswa melalui debat bisa mempertahankan argumentasi masing-masing,’’ ujarnya. Sedangkan bahasa indonesia mengangkat sejumlah isu antara lain menyangkut lingkungan, kesehatan dan tenaga kerja. Persoalan Tenaga Kerja Indonesia yang banyak mendapatkan perlakuan tidak baik di negeri orang menjadi materi menarik untuk diperdebatkan para siswa dalam ajang debat dua bahasa ini. Kegiatan rutin tahunan ini akan terus dilaksanakan. Apalagi Dikpora Lotim akan mencari sang juara di tingkat kabupaten yang selanjutnya akan dibawa ke tingkat provinsi. Harapannya, perwakilan Lotim nantinya di tingkat provinsi bisa menang dan mewakili NTB ke kancah debat Bahasa Inggris dan Indonesia di tingkat nasional. (rus)

(Suara NTB/rus)

DEBAT - Suasana debat Bahasa Inggris tingkat SMA sederajat yang diadakan Dikpora Lotim, Rabu (26/3).

Anak Disabilitas Klaim Diperlakukan Tidak Adil oleh PT

Mataram (Suara NTB) Forum Anak Nasional Provinsi NTB menyampaikan secara langsung kepada Gubernur NTB, Dr. TGH. M. Zainul Majdi terkait adanya diskriminasi untuk memperoleh pendidikan yang dialami para anak-anak penyandang disabilitas di daerah ini. Mereka mengeluhkan, anakanak disabilitas tidak ada yang diterima kuliah pada Perguruan Tinggi (PT) di NTB. Sementara di luar daerah, seperti di Pulau Jawa, banyak PT yang mau menerima mereka. Menyikapi persoalan ini, gubernur akan mengumpulkan seluruh rektor PT se-NTB supaya anakanak disabilitas diterima kuliah di PT yang ada di daerah ini. “Akan diskusikan dengan para rektor,” kata gubernur saat berdialog dengan Forum Anak Nasional Provinsi NTB, bertempat di Ruang Rapat Utama Kantor Gubernur NTB , Rabu (26/3). Permintaan Forum Anak Nasional Provinsi NTB itu merupakan salah satu bagian dari sejumlah rekomendasi yang disampaikan langsung kepada gubernur. Mereka menyampaikan delapan rekoemndasi kepada pemerintah daerah di antaranya menginginkan pemerintah menjamin masa depan setiap Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) dan Anak Berhadapan dengan Hukum (ABH). Selain itu, mereka juga menginginkan pemerintah menyediakan sarana dan

prasarana untuk ABK dan ABH. Termasuk pemerintah membentuk taman baca dan taman bermain tiap kecamatan yang ramah anak. Tidak hanya itu, mereka menginginkan semua anak NTB memiliki Akta Kelahiran tanpa terkecuali dan prosesnya dipermudah. Pemerintah membentuk klinik remaja untuk memberikan informasi tentang kesehatan reproduksi dan seksualitas. Pemerintah diharapkan membuat Perda tentang perlindungan anak-anak yang berada dalam zona rawan konflik dan mewujudkannya. Selanjutnya, pemerintah diminta mengoptimalkan pemerataan pelayanan kesehatan dan memfasilitasi sarana dan prasarana untuk kegiatan forum anak di tiap kabupaten/kota. Terkait dengan hal itu, gubernur menyetujui semua rekomendasi yang disampaikan Forum Anak Nasional Provinsi NTB itu. Melihat semangat yang ditunjukkan oleh anakanak tersebut, ia merasa cukup senang dan yakin pada masa mendatang, NTB akan semakin maju dan lebih baik, berkat kiprah anak-anak

(Suara NTB/humas Setda NTB)

BINCANG - Gubernur NTB TGH. M. Zainul Majdi saat berbincang dengan Hirna Liati – salah satu siswi penyandang disabilitas di Ruang Rapat Utama Kantor Gubernur NTB, Rabu (26/3). tersebut. “Hitam putihnya bangsa kita ke depan, baik buruknya negara kita ke depan, semua tergantung pada perjuangan anak- anak,”ujarnya. Sementara itu, terkait dengan minimnya fasilitas sarana prasarana di Sekolah Luar Biasa (SLB), gubernur langsung menginstruksikan kepada Dikpora NTB untuk menyediakan fasilitas yang dibutuh-

Pemkab Dompu SeleksiAnggota Paskibraka Dompu (Suara NTB) Tim seleksi calon anggota paskibraka Kabupaten Dompu menyeleksi 187 siswa/siswi SMA sederajat di Dompu. Sebanyak 34 orang siswa yang dinyatakan memenuhi syarat calon anggota paskibraka dilatih dan diberi orientasi sebelum diseleksi untuk calon anggota paskibraka Provinsi NTB. Wakil Bupati Dompu, Ir. H. Syamsuddin H. Yasin, MM, pada acara pembukaan pelatihan/orientasi calon anggota Paskibraka Kabupaten Dompu, Rabu (26/3), menjelaskan, kesempatan menjadi anggota paskibraka merupakan kesempatan yang tidak semua orang bisa mendapatkannya. Terlebih menjadi anggota paskibraka yang bertugas mengibarkan bendera saat peringatan detik-detik Proklamasi 17 Agustus. H. Syamsuddin mengharapkan pada pelatih untuk bisa maksimal dalam mendidik dan melatih para calon anggota paskibraka. Utamakan latihan disiplin, sehingga menjadi karakter bagi anak didiknya. “Saya pesan, perhatikan disiplinnya dalam memberikan latihan,” ujarnya mengingatkan. Sekretaris Panitia Pelatihan/Orientasi Calon Anggota

(Suara NTB/ula)

ORIENTASI - Orientasi calon anggota Paskibraka Kabupaten Dompu sebelum diseleksi menjadi calon anggota paskibraka Provinsi NTB di Hotel Tursina Dompu, Rabu (26/3). Paskibraka Dompu, Yuhasmin, MSi, dalam laporannya, menyampaikan, ada 187 orang siswa SMA/MA/SMK seKabupaten Dompu yang dikirim sekolahnya. Namun yang berhasil lolos seleksi dan mengikuti pelatihan dan orientasi hanya 34 orang. Menurutnya, berdasarkan standar nasional untuk tinggi badan bagi calon paskibraka putra memiliki tinggi badan minimal 170 cm. Yang terjaring hanya 11 orang, se-

hingga diturunkan standar tinggi badan menjadi 164 cm. Begitu juga dengan calon paskibraka putri minimal tinggi badan 165 cm, diturunkan menjadi 160 cm. “Calon paskibraka ini dijadwalkan akan diseleksi menjadi calon paskibraka Provinsi NTB, Kamis (27/3) ini. Tim seleksi saat ini tengah bertugas di Bima. Kita berharap akan ada putra-putri Dompu yang akan menjadi duta NTB di tingkat nasional,” harapnya. (ula/*)

38 Bunda PAUD Dikukuhkan Tanjung (Suara NTB) Barangkali, zaman sekarang bukanlah zaman “Suami-Suami Takut Istri” - sebagaimana judul sebuah acara di salah satu televisi swasta. Meski demikian, keberadaan dan kedudukan istri seharusnya lebih dihargai. Itulah yang sejatinya diinginkan Ketua Tim Penggerak (TP) PKK Kabupaten Lombok Utara (KLU), Hj. Galuh Nurdiyah Djohan Sjamsu, S.Pd. Dirinya tak kuasa menunjukkan rasa kecewa manakala pengukuhan 38 orang ibu-ibu istri kepala desa (kades) dan istri camat dikukuhkan sebagai Bunda PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) tidak dihadiri para suami di Gedung Serba Guna KLU, Rabu (26/3). “Semua kades dan camat sejatinya harus hadir. Kami paham (banyak tugas, red), tetapi patut disayangkan undangan ini diindahkan. Untuk ke depan, tolong undangan kami dihargai,” cetus Galuh saat membuka pengukuhan Bunda PAUD. Menurut dia, para suami idealnya lebih mendengarkan ibu-ibu sebagai partner. Terlebih pengukuhan PAUD ini sudah lama diidam-idamkan baik oleh Bunda PAUD Kabupaten maupan Bunda PAUD kecamatan dan desa. Mengacu pada angka kehadiran para suami Bunda PAUD, Galuh sempat mengamati di antara yang hadir. Ia mencatat hanya 1 orang camat yang hadir dari 5 camat, dan dari 33 desa hanya 7 kepala desa yang “setia” memberikan dukungan kepada suaminya. Keinginan Bunda PAUD kabupaten agar Bunda PAUD Kecamatan dan Bunda PAUD Desa mendapat dukungan camat dan kades. Kebersamaan tersebut menunjukkan adanya kesamaan tekad kuat untuk memajukan dunia pendidikan non formal untuk anak-anak. Galuh melihat masa depan anak-anak dihadapkan pada tantangan yang berat, sehingga penting bagi orang tua maupun pengelola PAUD untuk menyiapkan mental pendidikan sejak usia dini. Di usia dini, kata dia, otak anak berkembang sangat cepat dalam menyerap apa yang dilihat dan didengar. “Orang tua jangan pernah menganggap anak sebagai konsumen berita, sehingga disuguhkan dengan dengan tutur kata dan tingkah laku yang tidak pas buat mereka. Setiap yang baik dan buruk langsung diserap,” sambungnya.

KUKUHKAN - Ketua TP PKK KL Hj. Galuh Nurdiyah Djohan Sjamsu menyematkan tanda dikukuhkannya Bunda PAUD untuk kecamatan dan desa se-KLU, Rabu (26/3). Kepala Dinas Pendidikan Kebudayaan Pemuda dan Olahraga (Dikbudpora) KLU, Drs. Suhrawardi, M.Pd., menambahkan dalam sistem pendidikan nasional, PAUD dibentuk sebagai upaya untuk membangun kecerdasan anak hingga mencapai usia 6 tahun. Undang-Undang juga telah mengamanatkan agar pengelolaan PAUD menjadi tanggung jawab bersama. “Usia emas sangat menentukan pembentukan karakter dan mental. Secara teori, IQ (Intelegence Quotient) dua pertiganya ditentukan oleh faktor keturunan, sepertiganya dibentuk oleh faktor pendidikan dan pelatihan,” katanya. Berbeda dengan kreativitas, lanjut Suhrawardi, dua pertiganya dibentuk oleh latihan, pembinaan dan pendidikan, sedangkan sepertiganya dibentuk oleh bawaan. Kedua hal itu - IQ dan kreativitas, harus tumbuh bersama. “Dalam kemajuan tekonologi, tidak hanya IQ yang dibutuhkan tapi kreativitas,” tandas Kadis didampingi Kabid Pendidikan Luar Sekolah (PLS), Rusli Hamdi. (ari)

kan, sehingga, anak-anak disabilitas juga mendapatkan pengetahuan yang sama dengan sekolah umum. “Kita akan lengkapi dengan bukubuku dan fasilitas lainnya yang lebih banyak,” janjinya. Sementara pada akhir acara, gubernur ‘’diserbu’’ untuk dimintai tanda tangan. Dengan penuh senang hati, gubernur melayani permintaan

anak-anak dari seluruh kabupaten/kota di NTB ini. Ada yang minta tanda tangan di buku, kartu nama, baju kaos. Meski saat bersamaan ada acara yang harus dihadiri, gubernur rela memenuhi permintaan tanda tangan hampir seluruh anakanak yang hadir. Termasuk foto bersama dengan siswa dan guru pendamping dari kabupaten/kota. (nas)

Perpustakaan Sekolah Masih Minim Perhatian Mataram (Suara NTB) Keberadaan perpustakaan sekolah sebagai salah satu unsur penting di sekolah-sekolah selama ini cukup mengkhawatirkan. Pasalnya, selain sedikitnya tenaga pengelola perpustakaan sekolah yang ahli di bidangnya. Minimnya perhatian para kepala sekolah juga menjadi masalah yang kini dihadapi oleh para pengelola perpustakaan sekolah. Hal ini terungkap dalam acara silaturahmi dan pembagian hadiah bersama pimpinan sekolah yang menjadi pemenang lomba perpustakaan sekolah tingkat SMA sederajat se-Kota Mataram tahun 2014 yang diselenggarakan Kantor Perpustakaan dan Arsip Daerah Kota Mataram, Rabu (26/3). Dalam kegiatan tersebut, hadir Kepala Bidang Pendidikan Menengah (Dikmen) Dikpora Kota Mataram, H. Abdul Hamid, Kepala Perpustakaan dan Arsip Daerah Kota Mataram, Dra. Siti Miftahayatun dan sejumlah pimpinan sekolah yang menjadi pemenang lomba perpustakaan sekolah. Siti Miftahayatun pada kesempatan tersebut mengaku terdapat berbagai kendala yang ditemui pihaknya ke sejumlah sekolah di Kota Mataram selama melaksanakan lomba dari tanggal 11 sampai 17 Maret lalu. Salah satu kendalanya adalah masih minimnya dukungan para kepala sekolah. “Banyak pengelola perpustakaan sekolah yang mengeluh, karena minimnya dukungan dari kepala sekolah, mau apa-apa tidak didukung kan susah. Padahal perpustakaan sekolah harus mendapat dukungan penuh agar bisa maju dan berkembang karena pada dasarnya perpustakaan merupakan gudang dan sumber informasi,” akunya. Akibat minimnya dukungan yang diberikan kepala sekolah terhadap keberadaan perpustakaan sekolah, berbagai persoalan lainnya pun muncul seperti rendahnya

mutu dan kualitas layanan perpustakaan sekolah. “Itu semua disebabkan oleh para kepala sekolah yang tidak sepenuhnya mendukung keberadaan perpustakaan sekolah,” ungkapnya. Selain itu, kegiatan lomba perpustakaan sekolah tingkat SMA sederajat se-Kota Mataram ini, diharapkan sebagai bagian dari cara untuk memasyarakatkan perpustakaan di tengah-tengah masyarakat Kota Mataram. Paling tidak, dengan demikian akan menjadi media yang tepat untuk menumbuhkan minat baca masyarakat kota Mataram. Untuk itu, Sita Miftahayatun dalam kesempatan tersebut meminta Dikpora Kota Mataram segera bertindak dengan mengeluarkan kebijakan bagi kepala sekolah agar senantiasa mendukung keberadaan perpustakaan sekolah. Menanggapi rendahnya perhatian kepala sekolah terhadap keberadaan perpustakaan sekolah, Kepala Bidang Dikmen Dikpora Kota Mataram, H. Abdul Hamid, mengaku apa yang dihasilkan dalam pertemuan ini akan menjadi kajian pihaknya dalam membuat kebijakan. Ditegaskannya, seyogianya, perpustakaan sekolah dapat memenuhi segala kebutuhan pembaca seperti memperbanyak koleksi buku dan lain sebagainya. Selain itu, ia meminta agar pengelola perpustakaan sekolah tertib melaksanakan administrasi, seperti pengaturan batas waktu peminjaman dan pengembalian. Selain berdiskusi, dalam kesempatan tersebut juga dilangsungkan pemberian hadiah bagi sekolah pemenang lomba perpustakaan sekolah tingkat SMA sederajat se Kota Mataram tahun 2014. Di antaranya juara I diraih SMAN 1 Mataram, juara II MAN 2 Mataram, juara III SMAN 5, juara harapan I SMAN 3, juara Harapan II SMAN 4 Mataram, dan juara harapan III SMAK Kesuma. (dys)

(Suara NTB/dys)

SILATURAHMI - Suasana silaturahmi dan pembagian hadiah bersama pimpinan sekolah yang menjadi pemenang lomba perpustakaan sekolah tingkat SMA sederajat se-Kota Mataram, Rabu (26/3).


Halaman 11

SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

Bayern Muenchen Juara Bundesliga Berlin Bayern Muenchen memastikan diri menjadi juara Liga Jerman (Bundesliga) setelah dini hari kemarin menang 3-1 dari Hertha Berlin. Padahal, tim asuhan Pep Guardiola ini masih menyisakan tujuh pertandingan liga. Pada debutnya musim ini, Guardiola kini telah memenangi tiga juara dalam sembilan bulan setelah Agustus lalu menjadi juara Piala Super Eropa dan Desember 2013 lalu menjadi juara Piala Dunia Antarklub. Kemenangan ke-19 kali secara beruntun Bayern di Bundesliga ini memastikan gelar ke-24 Liga Jerman dalam sejarah mereka dan kemenangan dari Berlin di Stadion Olimpiade tersebut tak tertahankan ketika mereka sudah unggul 2-0 dalam 15 menit pertama laga itu. Bayern berselisih satu laga dari rekor musim lalu, dalam meraih gelar liga secara lebih dini. Gelandang Toni Kroos menciptakan gol pertama sebelum sundulan Mario Goetze menggandakannya untuk membawa klub Bavaria ini meretas jalan un-

tuk meraih poin penuh. Striker Hertha asal Kolombia Adrian Ramos menjaringkan bola dari titik penalti sebelum gelandang Prancis Franck Ribery menciptakan gol ketiga Bayern. Dengan tujuh laga masih tersisa, Bayern memimpin klasemen liga dengan terpaut 25 poin dari tempat kedua Borussia Dortmund. Kalaupun Bayern selalu kalah dan Dortmund selalu menang di semua laga sisa itu, akumulasi poin yang sudah diperoleh Bayern tetap tidak akan terkejar. Kroos, yang kontraknya diperpanjang, menciptakan gol pembuka pada menit keenam usai memanfaatkan umpan Mueller. Goetze menggandakan keunggulan lewat sundulan setelah menerima umpan

Bastian Schweinsteiger delapan menit kemudian dan Bayern mendominasi dengan 83 persen penguasaan bola pada awal babak pertama. Tuan rumah memperkecil lewat gol penalti Ramos pada menit 66 setelah pemain ini dijatuhkan oleh bek kanan Bayern asal Brasil Rafinha. Namun ketika waktu tersisa 11 menit, Ribery menciptakan gol terbaik dalam laga ini ketika dia menciptakan gol dari sudut yang mustahil usai penetrasi dari Goetze. Dortmund tetap di urutan dua setelah seri 0-0 melawan peringkat tiga Schalke 04, sedangkan VfL Wolfsburg naik ke peringkat lima setelah menang 3-1 dari papan tengah Werder Bremen berkat gol Junior Malanda, Ivan Perisic dan gelandang serang timnas Jerman U-21 Maximilian Arnold. Bek tengah Sebastian Proedl menciptakan satu gol hiburan untuk Bremen. Juru kunci Eintracht Braunschweig menang mengejutkan 3-1 dari urutan tujuh Mainz 05 berkat dua gol Dominick Kumbela, demikian AFP. (ant/bali post)

(Suara NTB/ist)

(Suara NTB/ist)

JUARA – Bayern Muenchen memastikan status sebagai juara Bundesliga setelah menang 3-1 dari Hertha Berlin, dini hari kemarin.

TERDIAM - Pendukung MU tampak terdiam menyaksikan Edin Dzeko merayakan golnya ke sudut lapangan. MU kalah 0-3 di kandang sendiri dalam laga derby melawan Manchester City.

London – Manchester City kembali memenangkan derby Manchester setelah dini hari kemarin mempermalukan Manchester United dengan skor 3-0 di Old Trafford. Hasil memalukan itu kian membuktikan betapa setelah ditinggal Sir Alex Ferguson, markas United itu tidak lagi menakutkan bagi musuh. Dengan kekalahan ini, MU di bawah asuhan David Moyes menjadi tim pemegang juara Liga Inggris dengan jumlah kekalahan terbanyak pada 15 laga kandang dalam kurun waktu 51 tahun terakhir. Tim terakhir yang mencatatkan torehan naas seperti ini adalah Ipswich pada musim 1962 - 1963. Saat diwawancarai soal mengapa MU bisa mengalami kekalahan hingga enam kali di kandang musim ini, penyerang MU, Wayne Rooney mengaku tidak mengetahui penyebabnya. “Aku tidak tahu, tapi ini tidak cukup baik,” ujarnya. “Kami tidak seharusnya kalah enam kali laga kandang dalam satu musim dan kami harus melakukan perbaikan dan membuat tempat ini kembali menakutkan untuk tim lain,” ujarnya. Ia menambahkan bahwa kekalahan ini menjadi momentum yang buruk namun mereka harus terus melangkah. City sudah unggul ketika pertandingan yang berlangsung di Old Trafford yang musim sebelumnya terkesan angker baru berjalan 44 detik ketika Edin Dzeko menciptakan gol pembuka City dari jarak sangat dekat ke arah atas tengah gawang United. Daily Mail mencatat, gol ini merupakan gol tercepat di Liga Inggris yang diciptakan oleh tim tamu. Dzeko kembali menciptakan gol pada menit 56 setelah menyambut tendangan penjuru Samir Nasri. United yang relatif mendominasi permainan dengan 53 persen penguasaaan bola dan melepaskan 545 umpan dibandingkan 490 yang dilakukan City, beru-

saha menciptakan gol. Namun pada menit 90, justru City melengkapi kemenangannya sekaligus kembali menciptakan penderitaan dan menghentikan euforia MU yang menang dalam dua laga terakhirnya di Liga Champions dan Liga Inggris, ketika Yaya Toure melepaskan tendangan dari sisi kanan kotak penalti yang tak bisa dihalau David de Gea. City pun kokoh di posisi dua klasemen dengan 66 poin atau tiga poin di bawah Chelsea, sedangkan MU berada di urutan tujuh dengan tetap 51 poin, demikian BBC.com. Hasil ini membuat peringkat The Citizens di klasemen Liga Inggris naik menjadi kedua menggeser Livepool yang turun ke posisi ketiga. Kini pasukan Manuel Pellegrini mengumpulkan nilai 66 atau tiga nilai di bawah Chelsea yang berada di puncak klasemen dengan nilai 69. Namun perlu diingat, Chelsea telah melakoni 31 pertandingan sementara City baru 29 pertandingan. Dua pertandingan City berikutnya adalah tandang ke Arsenal yang kini menduduki urutan keempat pada 29 Maret dan menjamu Southampton (peringkat kesembilan) pada 5 April. SementaraChelseaakanmenghadapituanrumahCrystal Palace (urutan 17) pada 29 Maret dan menjamu Stoke City (urutan 10) pada 5 April. Dua pertandingan lainnya pada Rabu dini hari, sepeti dikutip dari laman Liga Inggris, adalah tuan rumah Arsenal yang ditahan Swansea 2-2 dan Newcastle yang dibantai 0 - 3 oleh Everton. Hasil ini mempersulit The Gunners, yang pada pertandingan sebelumnya dibantai Chelsea 0-6, untuk bersaing dalam perebutan tahta Liga Inggris. Kini pasukan Arsene Wenger berada di urutan keempat dengan nilai 63 dari 31 pertandingan, atau selisih enam poin dari pemuncak klasemen Chelsea dan selisih dua poin dari Liverpool yang berada di urutan ketiga namun baru menjalani 30 pertandingan. Arsenal juga harus waspada dan bisa keluar dari zona Liga Champions dan digeser oleh Everton (peringkat kelima) yang hanya selisih enam poin namun masih menyisakan satu pertandingan. (ant/bali post)

Rizky dan Putri Terbaik di Tirta Mayura Cup I Mataram (Suara NTB) Rizky Fahmi Djaelani dan Putri Ankie terpilih sebagai perenang terbaik di Lomba Renang Antar Pelajar se Pulau Lombok yang berlangsung di kolam renang Mayura Mataram, 24-25 Maret lalu. Dua atlet tingkat SMP itu meraih masing-masing empat medali emas di ajang tersebut. Ketua Bidang Pembinan Prestasi Pengprov PRSI NTB, Ahmad Musyafa yang dihubungi Suara NTB di Mataram, Rabu (26/3) kemarin mengatakan, Rizky Fahmi Djaelani berhasil meraih empat medali emas di nomor 50 meter gaya bebas, 50 meter gaya punggung, 50 meter gaya kupu-kupu dan 50 meter gaya dada. Demikian halnya Putri Ankie berhasil merebut empat medali di empat nomor yang berbeda, yakni 50 meter gaya bebas putri, 50 meter gaya dada, 50 meter gaya kupu-kupu dan 50 meter gaya dada. “Mereka menyapu bersih empat nomor yang dipertandingkan di empat kelas dalam lomba renang antar pelajar tingkat SMP se Pulau Lombok. Makanya mereka layak dikatakan sebagai perenang terbaik,” ucapnya. Ahmad menjelaskan, lomba renang yang berlangsung selama dua hari itu melibatkan 94

perenang tingkat SD, SMP dan SMA se NTB, kecuali dari Kabupaten Lombok Utara (KLU) yang tidak menurunkan atlet. Pasalnya mereka belum memiliki perenang unggulan. Sementara nomor-nomor yang diperlombakan terdiri dari empat nomor pertandingan dan diikuti siswa di tingkat pelajar SD, SMP dan SMA. Atlet renang terbaik putra tingkat SD diraih oleh Adam dengan mengantongi tiga emas dan satu perak. Tiga medali emas yang diraih oleh Adam itu di nomor 50 meter gaya bebas putra, 50 meter gaya punggung putra dan 50 meter gaya kupukupu putra. Sementara medali perak diraih di nomor 50 meter gaya dada. Sedangkan atlet renang terbaik putri tingkat SD diraih oleh Amelia dengan mengoleksi tiga emas dan satu perunggu. Tiga medali emas itu diraih di 50 meter gaya punggung, 50 meter gaya kupu-kupu dan 50 meter gaya bebas, sementara medali perunggu diraih di gaya dada. Selanjutnya perenang terbaik tingkat SMA diraih oleh Dodi Arman dengan mengoleksi empat emas, dan Niaz menjadi perenang terbaik putri tingkat SMA dengan menyumbangkan dua medali emas. (fan)

Imbang, Arsenal Kian Tersisih London Sebuah gol bunuh diri pada menit 90 oleh Mathieu Flamini telah menggagalkan kemenangan Arsenal atas tamunya Swansea City Rabu pagi ini. Hasil itu membuat posisi the Gunners kian tersisih dalam perebutan juara Liga Inggris musim ini. Sampai menit ke-89, The Gunners sepertinya akan memastikan meraih tiga poin setelah unggul 2-1. Per Mertesacker berusaha menghadang manuver Leon Britton dan bola lepas dari tangkapan Wojciech Szczesny yang kemudian membentur Mathieu Flamini sebelum berputar masuk gawang sendiri. Gol bunuh diri ini memupus keunggulan 2-1 Arsenal setelah The Gunners bangkit usai tertinggal 0-1 sejak menit 11 ketika Swansea mendapatkan sebuah gol dari Wilfried Bony yang melepaskan satu sundulan usai menerima umpan Neil Taylor. Butuh waktu 52 menit bagi Arsenal untuk menyamakan

kedudukan ketika pada menit 73 Lukas Podolski menjebol gawang Swansea dengan tendangan kaki kirinya dari tengah kotak penalti usai mendapat assist dari Kieran Gibss. Hanya satu menit dari gol itu, Arsenal membalikkan keadaan untuk unggul 2-1 atas Swansea berkat gol Oliver Giroud yang kali ini Podolksi menjadi pangaransemen gol tersebut. Arsenal seakan pasti mendapatkan poin penuh tiga untuk terus mengancam Chelsea yang menjadi pemuncak klasemen. Namun, gol bunuh diri Flamini menggugurkan kemenangan Arsenal. Arsenal yang menguasai 61 persen distribusi bola pun harus puas menempati posisi empat klasemen dengan 63 poin atau dua poin dari Liverpool yang berada di posisi tiga dan tiga poin dari Manchester City yang menempel ketat Chelsea usai menghajar rival sekota Manchester City 3-0. (ant/bali post)

(Suara NTB/ist)

TERTEKAN - Arsene Wenger tampak tertekan menyaksikan penampilan Arsenal yang sempat tertinggal 0-1, lalu balik unggul 2-1 dan akhirnya harus puas dengan hasil seri 2-2 setelah gol bunuh diri dari Matheu Flamini.

Usia Bukan Hambatan

Sulaiman dan I Nengah Gunung

(Suara NTB/fan)

USIA boleh saja memasuki kepala tiga. Namun, semangat Sulaiman dan I Nengah Gunung untuk menjadi atlet yang terbaik di ajang tingkat regional NTB tak kendor. Dua atlet ini siap mengincar medali emas di Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) NTB di Mataram, 15 - 21 Juni 2014. Sulaiman yang didampingi rekan sesama atlet tinju, I Nengah Gunung saat dihubungi Suara NTB di Mataram, Rabu (26/3) kemarin

mengatakan siap ambil bagian di ajang bergengsi tersebut. Sulaiman dan I Negah Gunung masing-masing memiliki target yang sama di ajang tingkat regional NTB itu, yakni berusaha menjadi yang terbaik. Sulaiman misalnya, berambisi untuk meraih medali emas di kelas 64 Kg putra. Petinju dari Kabupaten Bima ini yakin dapat mengalahkan petinju asal Sumbawa, Agus Rolian yang bakal menjadi

musuh bebuyutannya. Agus Rolian yang meraih emas di Porprov NTB tahun 2010 lalu itu pernah dikalahkannya di Kejurnas Tinju Gubernur Cup di Lotim 2012 lalu. Hasil kejurnas tersebut membuat Sulaiman semakin optimis menantap Porprov NTB 2014. Tak hanya berhasil menjuarai Kejurnas Gubernur Cup 2012, namun Sulaiman juga telah mempersiapan diri untuk menghadapi ajang multi

event yang digelar setiap empat tahun sekali itu. Sulaiman sudah mulai menjalani latihan di GOR 17 Desember Turide Mataram untuk menghadapi event tersebut. “Latihan sudah saya lakukan dua kali dalam sehari, dan saya optimis bisa meraih medali emas,” ucapnya. Sementara itu I Nengah Gunung yang sudah berusia 32 tahun juga mengaku masih siap tampil di Porprov NTB 2014. Rencananya dia akan

turun di kelas 75 Kilogram putra untuk mewakili Kabupaten Sumbawa. Namun soal target dia belum berani sesumbar. Namun demikian dia akan berusaha menjalani persiapan maksimal agar bisa tampil terbaik di event tersebut. “Saya tidak berani pasang target, mengingat usia saya yang sudah berkepala tiga, namun saya akan berusaha maksimal agar bisa menjadi yang terbaik,” tuturnya. (fan)


SUARA NTB

Kamis, 27 Maret 2014

Halaman 12

DIJUAL MOBIL

RUPA - RUPA

SHOWROOM

KURSUS

SHOWROOM

DIJUAL

SEWA BADUT

MAINAN ANAK

RUMAH MAKAN

PERHIASAN

KOMPUTER

ADVERTISING

KONTRAKAN

TOKO MAINAN

PET SHOP

BATIK

SALON

FINANCE

FUTSAL

PERAWATAN AC

PELATIHAN

BENGKEL

BANK


SUARA NTB

Kamis, 27 Maret 2014

KURSUS/BIMBEL

GORDEN

BAHAN BANGUNAN & INTERIOR

Halaman 13

HOTEL

RUMAH MAKAN Menyediakan aneka hidangan & melayani pesanan nasi kotak, snack box dan menerima rantangan

SALON SALON

RUPA- RUPA SABLON & KONVEKSI

EKSPEDISI

BOUTIQUE

TELEVISI

ADVERTISING

JUAL MOBIL

KURSUS TERASI

TENUN LOMBOK

SANGGAR SENAM

RUKO

EVENT ORGANIZER

COUNTER

BENGKEL & SPARE PART

SIARAN TV

FASHION

PENGOBATAN

ACCESORIES

RUPA - RUPA

RUPA - RUPA

TANAH

TRAVEL

RUPA - RUPA

PHOTOGRAFI

087 865 633 888 / 087 861 811 999

KOMPUTER

SERVICE

Jl. TGH Abdul Karim Kediri (Depan PLN Kediri)

TRAVEL

RUMAH MAKAN


SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

PERNIK

Halaman 14

HIJAB Alyssa Soebandono tampak sudah mulai mengenakan hijab saat diperistri Dude Harlino.

Jilbab

antara Syariat dan Mode

Bagi wanita muslim, berhijab (jilbab) sebenarnya merupakan sebuah kewajiban yang harus dijalankan. Namun, di masa kini, berhijab tidak lagi menjadi sekedar bagian dari syariat agama Islam. Lebih dari itu, hijab juga sudah menjadi tren dan mode yang mewarnai corak berbusana wanita modern. Apa yang terjadi pada Sefti Sanustika, istri terdakwa kasus dugaan suap pengaturan kuota impor daging sapi, Ahmad Fathanah, adalah bukti betapa hijab bisa menjadi sebatas mode semata. Sefti yang sebelumnya merupakan pengguna hijab kini tidak lagi mengenakannya. Alasannya, ia justru ingin mencari ketenangan dengan melepas hijabnya tersebut.

Fathanah sendiri merestui keputusan istrinya itu. “Dia (Sefti) tulang punggung. Mana bisa saya beri nafkah. Kasihan dia, anakku perlu beri susu, perlu makan,” kata Fathanah. Berkebalikan dengan Sefti, artis Alyssa Soebandono justru kini beralih penampilannya. Dari yang sebelumnya tidak mengenakan hijab, ia kini, dia sudah mengenakan hijab. Meski demikian, bukan berarti istri dari Dude Harlino ini tidak bisa tampil cantik. Baik untuk suasana keseharian dan acara resmi sekalipun. Tentu saja, Alyssa tidak perlu bingung riasan seperti apa yang pas dengannya. Menurut Ryan Ogilvy, Alyssa sudah cantik dan tidak perlu banyak koreksi wajah. “Untuk keseharian, saran saya cukup riasan segar dan natural saja. Sementara untuk acara pesta, misalnya, dia tinggal memoleskan lipstik terang pada bibirnya,” jelas make up artist yang dipercaya mendandani Dude Harlino dan Alyssa Soebandono ketika menikah seperti dikutip dari

Okezone.com. Hijab dalam Bahasa Arab berarti penghalang, atau tata cara berpakaian yang pantas sesuai dengan tuntunan agama. Seperti dikutip dari indojilbab.com, arti kata jilbab ketika Al Quran diturunkan adalah kain yang menutup dari atas sampai bawah, tutup kepala, selimut, kain yang di pakai lapisan yang kedua oleh wanita dan semua pakaian wanita, ini adalah beberapa arti jilbab seperti yang dikatakan Imam Alusiy dalam tafsirnya Ruuhul Ma‘ani. Sementara, Imam Qurthubi dalam tafsirnya mengatakan; Jilbab berarti kain yang lebih besar ukurannya dari khimar (kerudung), sedang yang benar menurutnya jilbab adalah kain yang menutup semua badan. Namun, jika mengacu pada penggunaan jilbab saat ini, jelas terlihat adanya perubahan dramatis dalam pemaknaan jilbab atau hijab tersebut.

Perubahan yang demikian ini adalah bisa dipengaruhi oleh berbagai faktor, salah satunya adalah sebab perjalanan waktu dari turunnya perintah Islam mengenai jilbab sampai sekarang atau disebabkan jarak antar tempat dan komunitas masyarakat yang berbeda yang tentu mempunyai peradaban atau kebudayaan berpakaian yang berbeda. Terlepas dari perubahan yang telah terjadi itu, hijab atau jilbab sesungguhnya mendatangkan keuntungan bagi penggunanya. Manfaat utama dari penggunaan hijab atau jilbab tentu saja akan melindungi penggunanya dari gangguan lawan jenis. Sebab, seringkali wanita mendapatkan pelecehan seksual karena dipicu oleh penampilannya yang berlebihan. Penggunaan jilbab, yang menutupi aurat wanita akan meminimalisir ketertarikan lelaki lawan jenis. Selain itu, salah satu

dampak langsung yang akan dirasakan pengguna hijab adalah terlindungnya kulit dari sinar UV yang memicu kerusakan dan membuat kulit keriput, kerusakan mata, hingga kanker kulit. Kanker kulit seringkali dipicu karena terlalu lama terkena pancaran sinar matahari secara terus-menerus. Hal ini dikarenakan sengatan sinar ultraviolet yang mengandung radikal bebas yang diterima oleh kulit. Hasil penelitian para ahli kulit menyatakan bahwa pukul 11.00 14.00, pancaran sinar matahari sangat kuat. Diantara waktu tersebut terjadi pembakaran pigmen kulit oleh ultraviolet sinar matahari. Radiasi sinar ultraviolet bersifat radikal bebas, yaitu ultraviolet akan berusaha mengambil elektron dari pigmen kulit. Radikal bebas

adalah molekul yang tidak stabil karena kehilangan elektron sehingga akan berusaha mengambil elektron dari molekul lainnya. Menurut para ahli kulit ada beberapa penyebab seseorang terkena kanker kulit akibat sinar ultraviolet matahari, yaitu lebih dari 90% kanker kulit terjadi pada kulit yang terkena langsung sinar matahari. Orang yang bekerja di bawah sinar matahari secara terus-menerus juga berpotensi terkena kanker kulit seperti nelayan dan petani. Penggunaan jilbab tentu saja akan terhindar dari resiko ini karena sebagian besar kulitnya akan terlindungi oleh jilbab yang dikenakannya. (berbagai sumber)

Tetap Tenar Meski Berhijab 1. Fatin Shidqia Lubis. “Siapa yang tak mengenal juara X Factor Indonesia tahun 2013 ini, dia masih sangat muda, dan remaja ini mempunyai suara yang khas, bagus, serta unik, lebih dikenal dengan fatin, penyanyi yang sukses di ajang pencarian bakat ini, tidak canggung ataupun malu ketika tampil dipanggung yang megah, maupun didepan juri, dia selalu mempunyai penampilan yang sederhana, dan terbukti, meski fatin berhijab, sigadis bersuara unik ini tetap berprestasi dan memenangkan X factor Indonesia di tahun 2013, “Hijab sudah menjadi bagian hidup saya, dan tidak akan saya lepaskan dengan alasan apapun “ ujarnya. 2. Zaskia Sungkar. Perempuan yang satu ini, mempunyai gaya berhijab yang sederhana namun tetap menenangkan jiwa, dia memutuskan berhijab, saat dia bercerita panjang lebar dengan Ibunda-nya, dari cerita tersebut, disitulah zaskia merasakan ada yang kurang didalam dirinya, dia merasakan hatinya seperti kosong, “menurutnya Semua kesenangan duniawi tidak bisa mengobati kekosongan yang diarasakannya, untuk itulah dia memutuskan untuk berhijab, disinilah zaskia merasa hidupnya sempurna dan bahagia, karena memiliki keluarga yang bisa selalu mendukungnya, dan selain itu suami yang setia, Irwansyah, juga mempunyai karir yang bagus. 3. Marshanda. Ibu muda yang satu ini memulai karirnya sejak menjadi artis kecil, dari mulai bermain sinetron, dan menyanyi, menjadi iklan ditelevisi, panggilan yang lebih akrab disapa caca ini, sudah terkenal dengan perannya protagonis disetiap sinetron yang dibintanginya, ceritanya dimulai dari “ Saat marshanda mulai memperbaiki agamanya, mulai mengaji, dan sholat, dengan perubahan itu marshanda selalu belajar bersyukur dengan lebih banyak, dan saat dia makin bersyukur, dia makin banyak kasih sayang yang diberikan oleh Allah SWT. Di usia muda, caca langsung berani untuk memutuskan berhijab, padahal dulu caca mencibir ketika dianjurkan untuk berhijab, dan semua berubah ditahun 2010, caca mulai berhijab. Sempat ditawari membintangi film terkenal, namun caca menolak karena harus membuka hijab. Baginya kini, berhijab bukan untuk main-main begitu saja, dilepas, dipakai sesuka hati. ibu dari anak yang lucu ini, selalu mempunyai gaya berhijab yang trendy dan casual. 4. Nuri Maulida Perempuan yang satu ini, awalnya ragu ketika akan menggunakan hijab. Dia berfikir, “Kalau aku berhijab nanti, aku nyari rizky bagaimana ya?” Namun, dari keraguannya itu, tiba-tiba saja dia mempunyai komitmen untuk berhijab, dan ia menyatakan, “Jodoh, rizky, maut, semua Allah yang tentuin, aku serahin semua sama Allah.” Nah? kini Nuri konsisten untuk menggunakan hijab yang menutup seluruh tubuhnya, dan karirnya-pun tetap cemerlang, Nuri Maulida ini mempunyai gaya berhijab yang feminim, seperti kepribadiannya. 5. Zaskia Adya Mecca. Istri dari sutradara terkenal ini, selain mempunyai wajah yang cantik, juga berbakat dalam akting. Zaskia menikmati kariernya di dunia selebriti dan menemukan bahwa hijab membuat hidupnya lebih tenang. “Aku berhijab karena Allah dan aku ikhlas menutup diri” ujar Ia, sapaan akrab Zaskia. Zaskia pun mulai mengenakan jilbab dan menolak tawaran syuting yang memintanya melepas hijab. Namun Allah rupanya tetap membukakan pintu rezeki bagi Zaskia. Walau berhijab, istri dari Hanung Bramantyo ini tetap bisa meniti karier bahkan film dan sinetron yang dibintanginya selalu menjadi favorit masyarakat Indonesia. (Suara NTB/ist)


SUARA NTB Kamis, 27 Maret 2014

SUARA NUSANTARA

Halaman 15

Vonis Fathanah Jadi 16 Tahun Penjara Jakarta (Suara NTB) Pengadilan Tinggi Jakarta memperberat vonis Ahmad Fathanah alias Olong yang merupakan kawan dekat mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera Luthfi Hasan Ishaaq menjadi 16 tahun penjara dan denda Rp1 miliar subsider 6 bulan kurungan dalam perkara pemberian suap untuk pengurusan kuota impor daging sapi di Kementerian Pertanian dan tindak pidana pencucian uang. “Menyatakan terdakwa Ahmad Fathanah telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan Tindak Pidana Korupsi dan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) sebagaimana didakwakan dalam dakwaan kesatu pertama dan dakwaan kedua; menjatuhkan pidana terhadap terdakwa dengan pidana penjara selama 16 tahun dan pidana denda sebanyak Rp1 miliar dengan ketentuan apabila denda tersebut tidak dibayar, di-

ganti dengan pidana kurungan selama 6 bulan,” demikian disampaikan oleh ketua majelis hakim Achmad Sobari di Pengadilan Tinggi Jakarta, Rabu (26/3). Putusan tersebut ditetapkan pada Rabu, 19 Maret 2014 oleh majelis hakim yang terdiri atas Achmad Sobari (ketua) dengan anggota Elang Prakoso Wibowo, Roki Panjaitan, M. AsAdi Almaruf, Sudiro dan dibantu oleh David Dapa Langgu selau panitera pengganti.

Vonis itu lebih berat 2 tahun dibanding putusan Fathanah di pengadilan tingkat pertama yang diputuskan pada 4 November 2013 lalu. Namun putusan itu masih lebih rendah dibanding tuntutan jaksa penuntut umum KPK yang meminta agar Fathanah dipenjara selama 17,5 tahun penjara dan denda Rp1,5 miliar dengan rincian penjara 7,5 tahun dan denda Rp500 juta subsider 6 bulan penjara untuk tindak

pidana korupsi dan penjara 10 tahun dan denda Rp1 miliar subsider 1,5 tahun kurungan untuk tindak pidana pencucian uang. “Menyatakan terdakwa Ahmad Fathanah tidak terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan TPPU sebagaimana didakwakan dalam dakwaan ketiga,” tambah hakim Achmad Sobari. Putusan itu menguatkan putusan di pengadilan tingkat pertama yaitu membebaskan Fathanah dari dakwaan pencucian uang pasif yang berasal dari pasal 5 UU no 8 tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian uang jo pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo pasal 65 ayat (1) KUHP.

KPK dalam dakwaannya menyatakan bahwa Fathanah menerima banyak transfer dari orang lain sebanyak58orangsepertipengusaha Yudi Setiawan, calon gubernur Sulawesi Selatan Ilham Arif Sirajuddin, pengusaha Billy Gan dan Andi Pakurimba Sose yang diduga sebagai uang hasil tindak kejahatan. Tapi hakim tidak menyetujui dakwaan tersebut. Hakim Pengadilan Tinggi juga menetapkan barang bukti dalam perkara dirampas untuk negara sebagaimana dalam putusan Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Barang bukti tersebut antara lain berbentuk tanah, rumah, mobil dan sejumlah perhiasan. (ant/Bali Post)

Ahmad Fathanah

(Suara NTB/ist)

Dirut RSHS Bandung Beberkan Kasus Penculikan Bayi Keluarga Penumpang MH370 Nilai Bandung (Suara NTB) Rumah Sakit Umum Pemerintah Hasan Sadikin Bandung membeberkan kronologis penculikan bayi yang terjadi pada Selasa (25/3), penjelaskan diberikan oleh Direktur Utama RSUP Hasan Sadikin Bandung Bayu Wahyudi, dalam sebuah jumpa pers, Rabu. “Bayi tersebut adalah anak kedua pasangan Toni Manurung dan Lasmaria Boru Manurung. Dan kami dari Direksi membenarkan ada bayi yang diculik,” kata Bayu Wahyudi kepada wartawan. Atas kejadian tersebut, kata Bayu, Direksi dan staf RSUP Hasan Sadikin Bandung menyampaikan keprihatinan yang mendalam kepada keluarga bayi yang diculik. Menurut dia, setelah menerima laporan bayi hilang pihaknya angsung berusaha mencari keberadaan sang bayi ke seluruh tempat di RSHS. “Akan tetapi hasilnya nihil. Pintu keluar-masuk juga sempat diblokir untuk mencegah pelaku melarikan diri. Usaha itu pun tetap sia-sia, sang bayi hilang entah ke mana,” katanya. Ia mengatakan, hingga saat ini tim keamanan RSUP Hasan Sadikin Bandung dan kepolisian masih berupaya melakukan pencarian bayi tersebut. Pihaknya mengimbau agar pelaku segera mengembalikan bayi ke RSUP Hasan Sadikin Bandung atau orangtua bayi tersebut. “Jadi untuk pelaku, sebaiknya segera menyerahkannya. Bagaim-

anapun ini tindakan melanggar hukum, kriminal,” ujar dia. Berikut ialah kronologi lengkap peristiwa penculikan bayi di rumah sakit pemerintah tersebut, oleh Kapolsek Sukajadi AKP Sumi, kepada wartawan. Bayi perempuan yang belum diberi nama itu lahir dengan proses persalinan normal pada Selasa (25/3) sekitar pukul 09.30 WIB. Pukul 13.50 WIB, bayi beserta ibunya dirawat di ruang rawat Alamanda Kelas III RSUP Hasan Sadikin Bandung.

Setelah itu, pada pukul 16.00 WIB, pelaku datang ke ruang Alamanda dan menyuruh dokter praktek untuk merawat bayi kemudian pelaku keluar dari lokasi. Pukul 19.30 WIB, pelaku datang lagi ke lokasi dan di tempat tidur, pelaku melihat sang bayi sedang berada di kasur bersama ibunya. Pelaku saat itu meminta KTP orangtua bayi, untuk didata dan menyuruh ayah bayi tersebut untuk mendampingi ibu kandung bayi ke kamar mandi untuk mengganti kain sarung.

Orang tua bayi itu kemudian menitipkan bayi tersebut kepada pelaku kemudian pergi ke kamar mandi. Setelah itu atau sekitar 10 menit, kedua orang tua bayi tersebut kembali ke tempat tidur. Namun di lokasi ternyata bayi sudah tidak ada, begitu juga dengan pelaku yang awalnya mengaku sebagai tenaga medis. Ayah kandung bayi lalu melapor ke petugas keamanan RSUP Hasan Sadikin dan kepolisian. (ant/Bali Post)

(ant/Bali Post)

PENCULIKAN BAYI - Direktur Utama RSHS Bandung Bayu Wahyudi (kiri), memerlihatkan foto tersangka penculik bayi pasangan Toni Manurung dan Lasmaria Oru saat konferensi pers di Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung, Jawa Barat, Rabu (26/3).

Pemerintah Malaysia Terburu-buru

Medan (Suara NTB) Keluarga penumpang pesawat Malaysia Airlines MH370 menilai Pemerintah Malaysia lalai dan terlalu terburu-buru mengumumkan mengenai keberadaan pesawat yang diumumkan jatuh di kawasan selatan Samudera Hindia. “Pengumuman tersebut terlalu terburu-buru, dan tanpa memperhatikan keadaan keluarga penumpang Malaysia Airlines MH 370 yang saat ini masih menunggu kepastian mengenai pesawat yang dilaporkan hilang,” kata Immanuel Siregar (29), abang kandung Firman Siregar (25) yang menjadi penumpang MH370 di Medan. Pengumuman yang disampaikan Perdana Menteri Malaysia M. Najib Tun Razak pada Senin (24/3), menurut dia, juga belum ada kepastian dan masih analisa satelit dari Inggris. “Pemerintah Malaysia juga jangan terus yakin dengan analisa satelit, dan hal ini juga belum ada bukti-bukti yang kuat, karena tidak adanya kepingan pesawat Malaysia Airlines yang dilaporkan jatuh di Samudera Hindia,” ucapnya. Dia juga menyebutkan, seharusnya sebelum Pemerintah Malaysia mengumumkan temuan pesawat yang jatuh itu, maka patut juga mempertimbangkan baik dan buruknya kepada keluarga penumpang yang sudah lama menunggu kejelasan pesawat itu. Hal ini, ujarnya, perlu dikaji secara mendalam bagaimana kalau pesawat Malaysia Airlines MH370 yang dilaporkan jatuh di Samudera Hindia itu, ternyata tidak benar seperti yang telah dilaporkan Malaysia.

“Apa yang telah disampaikan Pemerintah Malaysia bukan membuat tenang bagi keluarga dan sanak famili penumpang pesawat Malaysia Airlines yang berada di Medan, Jakarta maupun di negara lain,” ujarnya. Immanuel juga berharap kepada Pemerintah Malaysia, jangan mengeluarkan pengumuman dan pernyataan mengenai pesawat dengan nomor penerbangan MH 370 tanpa dilengkapi dengan bukti-bukti yang akurat dan dapat dipertanggungjawabkan. “Setiap mengeluarkan pengumuman harus ada bukti yang jelas,” ujarnya. Dia menyebutkan, yang namanya analisa adalah belum dianggap pasti kebenarannya, dan jangan hal ini diumumkan di depan publik. “Pemerintah Malaysia juga harus menghargai keluarga penumpang pesawat Malaysia Airlines MH 370 yang dilaporkan hilang,” ujarnya. Immanuel juga masih berharap pesawat yang hilang tersebut dapat ditemukan dalam keadaan selamat. Pesawat Malaysia Airlines MH 370 yang mengangkut 239 penumpang, termasuk 12 awak kabin, dinyatakan hilang pada 8 Maret 2014 setelah lepas landas di Lapangan Terbang Internasional Kuala Lumpur (KLIA) menuju Beijing, Tiongkok. Sebanyak tujuh warga negara Indonesia terdaftar sebagai penumpang pesawat tersebut, yakni Firman Siregar (25 tahun), Lo Sugianto (47), Indra Suria Tanurisam (57), Chynthya Tio Vinny (47) dan Willy Surijanto Wang (53) serta dua orang terdaftar dengan nama Ferry Indra Suadaya, masing-masing berusia 42 dan 35 tahun. (ant/Bali Post)

Dana Haji Dapat Diinvestasikan untuk Pembelian Pesawat Jakarta (Suara NTB) Kementerian Agama mengharapkan suatu saat nanti dana haji dapat digunakan untuk pembelian pesawat sebagai bagian dari upaya meningkatkan fasilitas bagi para calon jemaah haji dan juga memperoleh keuntungan. “Kami sudah mengkaji untuk investasi di pesawat, pesawat yang berbadan lebar, bisa ada keuntungan,” kata Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag, Anggito Abimanyu saat jumpa pers di Jakarta, Selasa. Selain itu kata dia, dana bisa efisien karena bisa mengurangi jumlah hari masa tinggal di Mekah. Anggito menyebutkan, pemer-

intah bahkan berencana untuk menginvestasikan dana haji di sektor properti, berupa pengembangan pemondokan haji dan rumah sakit di Arab Saudi. Namun, lanjut Anggito, rencana investasi tersebut masih terganjal UU Pengelolaan Dana Haji yang saat ini masih dibahas oleh DPR. “Kami memperkirakan pada Oktober (2014) nanti bisa selesai. Saat ini UU itu masih dibahas di DPR. Nanti masih akan dimintai pendapat ke seluruh fraksi untuk kemudian disahkan dalam Paripurna DPR,” ujar Anggito. Anggito menuturkan, melalui UU itu, ke depannya pengelolaan dana haji akan berada dalam kewenangan Badan Peyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) yang

berada di bawah Kemenag. “BPIH nanti diberi mandat melakukan investasi haji yang saat ini mengendap, misalnya investasi portofolio, investasi emas dan investasi langsung tadi yang terkait dengan haji. Jadi, nanti BPIH yang akan mengeksekusi,” kata Anggito. Saat ini, jumlah dana haji di Kemenag sebesar Rp64,5 triliun berupa dana dana setoran awal dan Rp2,3 triliun dana abadi umat. Dari total dana haji itu, kata Anggito, sebanyak Rp35 triliun diinvestasikan dalam bentuk Surat Berharga Syariah Negara (SBSN/sukuk) dan senilai Rp32 triliun ditempatkan di perbankan. “Saat ini pasar keuangan kita sedang menguntungkan,” ujar Anggito. (ant/Bali Post)

KPK Kembali Periksa Ketua DPRD Banten Jakarta (Suara NTB) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali memeriksa ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Banten Aeng Haerudin dalam penyidikan kasus tindak pidana pencucian uang dengan tersangka Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan. “Yang bersangkutan diperiksa sebagai saksi untuk kasus TPPU dengan tersangka TCW (Tubagus Chaeri Wardana),” kata Juru Bicara KPK Johan Budi di Jakarta, Rabu (26/3). Aeng sudah tiba di gedung KPK Jakarta sekitar pukul 10.00 WIB, namun tidak memberikan komentar apapun mengenai pemanggilannya tersebut. Pada Februari lalu, KPK telah menyita empat mobil disita dari rumah Aeng Haerudin terkait kasus ini yaitu BMW X1 hitam B 412 ANA, Mitsubishi Pajero hitam B 2704 MT, Toyota Vellfire putih B 1490 SRS, dan Toyota Vellfire hitam B 1476 SRS. Atas penyitaan tersebut KPK sudah pernah memeriksa Aeng pada pertengahan Februari lalu. KPK pun sudah menyita 73 mobil dan 1 motor besar terkait Wawan yang teridiri atas berbagai merek seperti Ferrari California, Lamborghini Aventador, Bentley Flying Spurs, Toyota Pajero, Toyota Vellfire hingga truk Hino Dutro Dump dan Truk Hino Molen. Dalam tindak pidana pencucian uang, Wawan disangkakan pasal pencucian uang dari dua UU yaitu pasal 3 dan pasal 4 UU No 8/2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian uang dan pasal 3 ayat 1 dan atau pasal 6 ayat 1 dari UU No 15 tahun 2002 sebagaimana diubah berdasarkan UU No 25 tahun 2003 tentang TPPU jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP dengan ancaman pidana terhadap orang yang melanggar

pasal tersebut adalah penjara paling lama 20 tahun dan denda paling banyak Rp10 miliar Selain pencucian uang, adik Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah itu juga menjadi tersangka untuk tiga perkara dugaan tindak pidana korupsi yaitu pemberian suap terkait Pilkada Lebak dan korupsi Alkes Kedokteran Umum di Puskesmas kota Tangerang Selatan tahun anggaran 2012, korupsi pengadaan alkes Provinsi Banten. Dua perkara Wawan sudah naik ke pengadilan yaitu dugaan pemberian suap sebesar Rp1 miliar kepada mantan ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar terkait pilkada Lebak dan pemberian hadiah kepada Akil dalam sengketa pilkada Banten sebesar Rp7,5 triliun. Wawan terkait kasus dugaan suap dalam pilkada Lebak didakwakan pasal 6 ayat 1 huruf a UU No 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU No 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan tindak pidana korupsi jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP mengenai memberi atau menjanjikan sesuatu kepada hakim dengan maksud untuk mempengaruhi

putusan perkara yang diserahkan kepadanya untuk diadili dengan ancaman penjara maksimal 15 tahun penjara dan dan denda Rp750 juta. Dalam dugaan pemberian hadiah terkait pilkada Banten, Wawan didakwa berdasarkan pasal 13 UU No 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU No 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 64 ayat 1 KUHP mengenai pemberian hadiah atau janji kepada pegawai negeri dengan mengingat kekuasaan atau wewenang yang melekat pada jabatan atau kedudukannya, dengan ancaman pidana penjara paling lama 3 tahun dan atau denda paling banyak Rp150 juta. Sedangkan dalam dugaan korupsi Alkes Banten dan Tangerang Selatan, pasal 2 ayat 1 atau pasal 3 UU No 31 tahun 1999 sebagaimana diubah UU No 20 tahun 2001 jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP tentang setiap orang yang secara melawan hukum melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi dengan ancaman pidana maksimal 20 tahun penjara dan denda Rp1 miliar. (ant/Bali Post)

(ant/Bali Post)

DIPERIKSA - Ketua DPRD Banten, Aeng Haerudin diperiksa KPK.


Kamis, 27 Maret 2014

TELEPON: Iklan/Redaksi/Sirkulasi (0370) 639543 Facsimile: (0370) 628257

(Suara NTB/ari)

Bupati KLU menyampaikan nota pengantar LKPJ APBD 2013.

(Suara NTB/ari)

Bupati KLU dan pimpinan DPRD KLU sebelum memulai sidang paripurna.

Tanjung (Suara NTB) Meski sempat molor 1 jam, namun penyampaian nota pengantar Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Bupati Kabupaten Lombok Utara (KLU) terhadap Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2013 berjalan lancar. Dalam penyampaiannya, Bupati KLU H. Djohan SJamsu, SH, menunjuk adanya perubahan (perbaikan) pada komponen APBD baik pendapatan maupun belanja, serta sejumlah indikator penopang Indeks Pembangunan Manusia (IPM) yang mencakup, ekonomi, pendidikan dan kesehatan. Penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan tahun 2013, kata bupati mengacu pada dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)2011 – 2015, sebagaimana ditetapkan dalam Perda Nomor 13 Tahun 2010. Terdapat 10 fokus Pemda terkait isu strategis pembangunan mencakup, penanggulangan kemiskinan dan perwujudan ketahanan pangan. Termasuk, pendidikan, kesehatan, infrastruktur, reformasi birokrasi, lingkungan hidup dan pengelolaan bencana, iklim investasi dan iklim usaha, Energi, kebudayaan dan ekonomi kreatif serta kesatuan bangsa dan perlindungan masyarakat. Disebutkan Djohan Sjamsu, gambaran APBD tahun 2013 KLU makin membaik dari tahun sebelumnya. Pada aspek pendapatan, terealisasi Rp 494,1 miliar dari target Rp 484,97 miliar atau tercapai 101,05

persen. Pendapatan tersebut mencakup, PAD terealisasi sebesar Rp 49,62 miliar. Padahal rencana awal eksekutif berkisar di Rp 45 miliar. “PAD ini memberi kontribusi sebesar 10,04 persen terhadap seluruh pendapatan. Angka ini meningkat dari kontribusi PAD tahun-tahun sebelumnya, yakni meningkat 8,6 persen dari 2012 dan 6,04 persen dari tahun 2011. Kondisi ini menggambarkan kapasitas fiskal daerah semakin membaik dari tahun ke tahun,” ujar Djohan Sjamsu. Pada komponen pendapatan yang lebih makro, bupati menyebutkan pendapatan yang berasal dari dana perimbangan dan lain-lain pendapatan yang sah juga meningkat. Dana perimbangan awalnya ditargetkan sebesar Rp 402,5 miliar, namun berhasil dicapai 100,37 persen atau berada di nominal Rp 404 miliar. Komparasi dengan dua tahun sebelumnya, peningkatan terjadi dengan persentase pembanding masing-masing 8,6 persen dari 2012 dan 6,04 persen dari 2011. Lain-Lain PAD yang sah, tercapai Rp 40,4 miliar dari target Rp 41,3 miliar. Meski persentase capaiannya 97,6 persen, namun angka ini menyumbang kontribusi 8,1 persen dari komponen pendapatan APBD. Pada aspek

Belanja, Djohan Sjamsu menerangkan realisasi belanja, Rp 527 miliar lebih, lebih rendah dari beban target belanja Rp 547 miliar lebih. Artinya besaran persentase capaian belanja sebesar 94,06 persen. Namun dibandingkan dengan APBD dua tahun sebelumnya, persentase ini – secara komparasi, mengalami perbaikan, dengan kisaran persentase masing-masing 89,54 persen (2012) dan 85,95 persen (2011). “Belanja pada APBD tercatat Rp 207 miliar lebih pada Belanja tidak langsung, dan Rp 307,359 miliar pada Belanja Langsung APBD,” ujar APBD. Bupati KLU juga mengklaim cita-cita pembangunan melalui penerapan pemerintahan yang dijalankannya telah berada pada track record yang patut dipertah-

ankan. Indikator kemiskinan dan indeks pembangunan manusia (IPM) terus bergeser ke arah yang positif. “Selama 2 tahun terakhir (2011-2012) kita telah berhasil menurunkan angka kemiskinan rata-rata 3,58 persen setahun. Capaian ini lebih tinggi dari target 2,5 persen per tahun. Kami yakin, tren penurunan kemiskinan di 2013 akan terjadi meski BPS belum mengeluarkannya secara resmi,” imbuhnya. Perbaikan IPM yang dilakukan Pemerintah KLU diakui cukup menggembirakan. Tahun 2012, indeks peningkatan tercatat diangka 61,37. “Insya Allah, jika menerapkan strategi seperti ini, bukan tidak mungkin, dalam waktu tidak lama lahi KLU dapat sejajar dengan kabupaten lain di NTB,” pungkasnya. (ari/*)

(Suara NTB/ari)

Sekda KLU (kanan) bersama jajaran pejabat eselon II lingkup Pemerintah KLU hadir pada acara penyerahan dokumen LKPJ APBD 2013.

Dokumen LKPJ APBD 2013 diserahkan Bupati KLU, H. Djohan Sjamsu (kiri) kepada kedua Wakil Ketua DPRD KLU (Burhan M Nur dan Syarifudin - kanan). (Suara NTB/ari)

Anggota dan DPRD KLU beserta jajaran pejabat SKPD eselon III yang hadir pada penyerahan dokumen LKPJ APBD 2013.

(Suara NTB/ari)

Jajaran pejabat eselon II lingkup Pemerintah KLU hadir saat sidang.

Wanita Wanita Cantik Ini, Jaksa Agung Krimea Moskow Rusia memastikan seorang perempuan pengacara muda yang mendapat pengikut luas di internet ditetapkan sebagai Jaksa Agung Krimea, Selasa waktu setempat. Natalya Poklonskaya (34) ditunjuk, karena parasnya yang cantik dan atraktif, terutama di Jepang.

Natalya Poklonskaya (ant/bali post)

Natalya Poklonskaya mengundang sensasi web di seluruh dunia karena parasnya yang cantik dan suaranya yang lembut selama krisis antara Rusia dan Ukraina perihal semenanjung di Laut Baltik tersebut. Dia menjadi jaksa utama Krimea setelah mengumumkan pisah dari penguasa Kiev dan menyokong para pemimpin semenanjung yang mendukung Krimea sebagai bagian wilayah Rusia. Setelah secara resmi mengintegrasikan semenanjung itu pekan lalu, Rusia baru sekarang membenarkan bahwa Poklonskaya akan menjadi ketua jaksa Krimea sebagai bagian konstituen Federasi Rusia. “Natalya Vladimirovna Poklonskaya ditunjuk sebagai jaksa untuk Republik Krimea,” kata juru bicara Kejaksaan Agung Rusia Maria Gridneva dalam pernyataan kepada kantor berita Rusia. Penunjukkannya adalah bagian dari perubahan yang ditempuh Jaksa Agung Rusia Yuri Chaika dalam struktur kejaksaan Krimea setelah wilayah ini menjadi bagian Rusia dalam upaya menentang desakan komunitas internasional yang mengatakan wilayah itu tetap bagian Ukraina. Penampilan Poklonskaya dalam jumpa pers 11 Maret lalu di mana dia mengenakan seragam jaksa lengkap dengan dasi, kini telah mencatat 1,3 juta hit di YouTube sedangkan sebuah Facebook fan club memiliki lebih dari 70.000 pengikutnya. Paras cantiknya dan suara lembutnya telah mengejutkan banyak orang, karena biasanya para

jaksa di negara eks Uni Soviet itu tampil garang dan juga sangat berbalikdengan bahasanya yang kadang tidak mengenal kompromi. Poklonskaya khususnya telah menciptakan sensasi di Jepang di mana dia digambarkan sebagai pahlawan dalam komik manga, lengkap dengan dasi jaksa yang kini mewabah di Internet. “Percayalah, wajah manis saya tidak menjadi penghalang saya selama 12 tahun bekerja di kantor kejaksaan,” kata dia kepada saluran televisi Rusia

“Life News” dalam sebuah wawancara belum lama ini. “Mungkin ini bisa membuat lawan-lawan saya berubah menjadi tidak garang,” ujarnya. Dia mengecam penggulingan Presiden Viktor Yanukovych sebagai kudeta ilegal dan pengambilalihan bersenjata. Pihak berwenang Kiev melancarkan dakwaan kriminal kepada Poklonskaya, namun dia berkata, “Saya bukan penjahat. Saya tak takut pada mereka. Keadilan akan menang,” tegasnya. (ant/bali post)


Snt27032014