Page 1

TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

15-30 APRIL 2012

NO.78/XI/2012

email:tabloid.sinamar@gmail.com

Klik ! www.limapuluhkotakab.go.id | email: info@limapuluhkotakab.go.id

CMYK

. Sinamar


. 2 Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

REDAKSI

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 TAJUK 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 SETELAH sekian lama keberadaan12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 nya terkatung-katung di tengah masya12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 rakat, akhirnya Bagian Humas dan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 Protokoler Sekretariat Daerah Kabu12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 paten Limapuluh Kota menemukan titik 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 balik untuk setapak demi setapak 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 memperbaiki dan memajukan Lima12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 puluh Kota melalui jaringan internet 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 dengan keberadaan sebuah website 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 resmi Pemerintah Kabupaten Lima12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 puluh Kota, yaitu 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 www.limapuluhkotakab.go.id. 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 Keberadaan website resmi di peme12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 rintahan kabupaten terbit berdasarkan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 UU No. 14 Tahun 2008 tentang Keter12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 bukaan Informasi Publik (KIP). UU ini 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 sangat penting, karena merupakan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 landasan hukum yang berkaitan dengan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 (1) hak setiap orang untuk memperoleh 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 Informasi; (2) kewajiban badan publik 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 menyediakan dan melayani permintaan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 informasi secara cepat, tepat waktu, 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 biaya ringan/proporsional, dan cara 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 sederhana; (3) pengecualian bersifat 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 ketat dan terbatas; (4) kewajiban badan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 publik untuk membenahi sistem doku12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 mentasi dan pelayanan informasi (Pen12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 jelasan UU KIP). Berdasarkan hal 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 tersebut, memberikan alasan kuat bagi 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 Pemkab Limapuluh Kota untuk mem12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 buat dan menyebarkan informasi kepa12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 da masyarakat melalui website. 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 Hak memperoleh informasi meru12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 pakan hak asasi manusia dan keter12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 bukaan informasi publik merupakan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 salah satu ciri penting negara demokratis 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 yang menjunjung tinggi kedaulatan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 rakyat untuk mewujudkan penye12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 lenggaraan negara yang baik. Karena 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 hak atas informasi sangatlah penting 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 mengingat penyelenggaraan negara 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 memang perlu untuk diawasi publik, 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 sehingga dapat dipertanggungjawab12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 kan. Hal ini berhubungan juga dengan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 partisipasi atau pelibatan masyarakat 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 dalam proses pengambilan keputusan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 publik. 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 Meskipun website resmi Pemkab 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 Limapuluh Kota sudah pernah muncul 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 dihadapan publik, diharapkan kemun12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 culannya yang baru ini dapat mem12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 berikan semangat baru dan keterbukaan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 informasi yang lebih lengkap dan me12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 menuhi rasa keinginantahuan masya12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 rakat, dalam hal ini masyarakat Lima12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 puluh Kota dan para perantau yang 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 ingin mengetahui perkembangan kam12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 pung halamannya. 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 Selain itu, dengan membuka akses 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 publik terhadap informasi diharapkan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 pemkab semakin termotivasi untuk 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 bertanggung jawab dan berorientasi 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 pada pelayanan rakyat yang sebaik12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 baiknya. Dengan demikian, hal itu dapat 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 mempercepat perwujudan pemerinta12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 han yang terbuka, yang merupakan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 upaya strategis mencegah praktik 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 korupsi, kolusi, dan nepotisme, dan 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 terciptanya kepemerintahan yang baik 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123 (good governance). *** 12345678901234567890123456789012123 12345678901234567890123456789012123

Transp aransi Info forrma si

. Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

S

S

15-30 APRIL 2012 | NO.78/XI/2012

G

G

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

Penerbit: Bagian Humas dan Protokoler Sekretaris Daerah Kabupaten Limapuluh Kota

ETA L A S E

K

ANTOR Bupati Limapu luh Kota kini berada di Ketinggian Bukik Liamu Sarilamak, Kecamatan Harau. Sama dengan sebagian besar kantor bupati di Sumatera Barat, yang berada di atas perbukitan ataupun berlatar belakang perbukitan. Kenapa memilih dibangun di perbukitan? Kemungkinan besar dengan tujuan agar mendapatkan suasana yang sejuk dan bersih sehingga para pejabat yang bekerja dengan pikiran sehat dan bersih. Saat ini kantor bupati itu seolah menjadi ikon baru bagi Kabupaten Limapuluh Kota. Lihatlah bila sore, di saat para karyawan sudah pada pulang ke rumah masing-masing, banyak wisatawan yang mampir di sana, yang terkadang hanya sekadar berfoto dengan latar belakang kantor bupati ini. “Udaranya sejuk, pemandangan alamnya indah,” ujar seorang wisatawan lokal, saat ditanya alasannya berwisata ke kawasan itu.(e2)

Ikon Baru limopuluah kota

DARI REDAKSI

Telah Diluncurkan Website

www .l.liimapu .g o.id www.l pullu h kot otaa kab kab.g .go TERHITUNG sejak April lalu, Pemkab Limapuluh Kota melalui Bagian Humas dan Protokoler meluncurkan website resmi milik Pemkab Limapuluh Kota yang diberi nama dengan www.limapuluhkotakab.go.id. Ini merupakan website baru karena sebelumnya Bagian Humas dan Protokoler juga telah punya wesbsite dengan nama www.limapuluhkota.go.id. “Alhamdulillah, keinginan kita akhirnya terwujud juga,” kata Sekda Drs. Resman, M.Pd, MH yang juga selaku pembina pengelola website itu. Dijelaskan Resman, website baru bisa diluncurkan setelah irama pasang-surut yang cukup panjang menyusul website www.limapuluhkota.go.id. tidak diaktifkan lagi. “Ada irama perjuangan yang berat di sana,” sambung Muhamad, Pemimpin Redaksi dan Penanggung Jawab Websit ini “Tapi syukurlah, semuanya bisa dilalui dengan baik,” tambahnya lagi. Muhamad menjelaskan, peluncuran website www.limapuluhkotaHYPERLINK “http:/ /www.limapuluhkotakab.go.id/”kabHYPERLINK “http:// www.limapuluhkotakab.go.id/ ”.go.id. mengacu kepada UU No. 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik , yang tujuannya menjamin hak

Alis Marajo

Darman Sahladi

Resman Kamars

warga negara untuk mengetahui rencana pembuatan kebijakan publik, program kebijakan publik, dan proses pengambilan keputusan publik, serta alasan pengambilan suatu keputusan publik, dan mendorong partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan kebijakan publik. “Diharapkan dengan keberadaan website itu dapat mendorong Pemkab Limapuluh dalam pencapaian visi dan misi pemerintah,” katanya. Sebagai ketua pengelola, Muhammad mengaku lega dengan diluncurkannya secara resmi website tersebut setelah sempat terkatung-katung sekian waktu. Ia juga mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan website ini. “Semoga bermanfaat bagi kita semua dalam upaya mewujudkan transparansi informasi, kebersamaan, kesejahteraan

dan kemakmuran di Kabupaten Limapuluh Kota,” katanya. Bupati Limapuluh Kota dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo yang diperlihatkan website itu, menyatakan menyambut dengan baik. Itu artinya, menurut Bupati, masyarakat luas —dan khusus masyarakat Kabupaten Limapuluh Kota baik yang di kampung atau perantauan—, akan dapat dengan mudah mengakses untuk mencari dan mendapatkan informasi yang berkaitan dengan pelaksanaan kinerja Pemkab Limapluh Kota dari hulu sampai hilir dengan segala perkembangannya. “Website ini merupakan salah satu bentuk transparansi dan akuntabelitas dalam pelaksanaan kinerja aparat di jajaran Pemkab Limapuluh Kota, yang diharapkan dapat membangun image masyarakat ke dalam tataran yang positif

dan lebih baik lagi dengan diimbangi profesionalisme serta peningkatan pelaksanaan kinerja,” terang Bupati Alis Marajo, sambil meneliti contenscontens yang ditampilkan oleh website itu. Ketua DPRD Limapuluh Kota Darman Sahladi juga berpendapat serupa. Menurut Darman, banyak pihak yang menyambut gembira kehadiran website tersebut, karena website ini merupakan sumber informasi secara online tentang pencapaian pembangunan daerah Kabupaten Limapuluh Kota. “Tujuan utama publikasi ini, di samping untuk menunjang perencanaan pembangunan daerah, juga menggambarkan potensi dan hasil-hasil pembangunan Kabupaten Limapuluh Kota yang telah dicapai selama beberapa tahun terakhir,” kata Darman. (mhike)

PELINDUNG Bupati Limapuluh Kota | Wakil Limapuluh Kota PENASEHAT Sekda Kabupaten Limapuluh Kota Asisten Administrasi Umum Sekda Limapuluh Kota PENANGGUNG JAWAB Kepala Bagian Humas dan Protokoler Sekda Kabupaten Limapuluh Kota PEMIMPIN REDAKSI Muhamad S | DEWAN REDAKSI Muhamad S (ketua), Edi Salman, Joni Indra, Wiradinanta, Yossarika Syofyan, Mike Zaimy REDAKTUR PELAKSANA Joni Indra (plt Joni Indra) |REDAKTUR Joni Indra, Wiradinata| STAF REDAKSI Yossarika Syofyan, Mike Zaimy, Hepa Tarmizi| REPORTER Heri Ronaldo|FOTOGRAFER Herpa Tarmizi| SEKRETARIS Lis Sugiarti | DISTRIBUTOR Eliza, Zulfadli KONTRIBUTOR Wali Nagari, Camat, SKPD, Anggota Balai Wartawan Limapuluh Kota TATA LETAK/ARTISTIK Joni Indra ALAMAT REDAKSI Bagian Humas dan Protokoler Sekda Limapuluh Kota|Kantor Bupati Limapuluh Kota, Jln Raya Negara Payakumbuh-Pekanbaru KM 10 Sarilamak 26271, Tlp.(0752) 7750447, Email: tabloid.sinamar@gmail.com PERCETAKAN PT. Padang Graindo Mediatama(isi di Luar Tanggungjawab percetakan) Redaksi Menerima Tulisan, Opini, Foto dan Surat Pembaca yang diketik satu setengah spasi, panjang Tulisan maksimal 2 halaman Folio. Untuk tulisan dan opini panjang 5.000 karakter disertai foto penulis dan biodata. Redaksi berhak Merubah redaksional naskah yang dikirim, tanpa merubah maksud dan tujuan. Dikirim via email:tabloidsinamar@yahoo.co.id


UTAMA

15-30 APRIL 2012 | NO.78/XI/2012

. Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

3

G

L imapu ot ad pulluh K Kot otaa P Peering ati H Haari JJad adii kkee-171

Angka Kemiskinan dan Peng ang g uran Menur un “Peningkatan juga terjadi pada angka laju pertumbuhan ekonomi, yaitu menjadi 6,02 persen pada 2011, yang naik dari tahun sebelumnya yang hanya 5,45 persen.”

BUPATI Limapuluh Kota dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo bahwa selama kepemimpinnya bersama Wakil Bupati Drs. H. Asyirwan Yunus, sejumlah keberhasilan telah bisa diraih. Antara lain, angka kemiskinan dan pengangguran bisa ditekan. “Tapi memang masih perlu kerja keras lagi untuk menangani persoalan itu,” katanya. Bupati Alis Marajo mengatakan hal itu dalam sambutannya saat peringatan Hari Jadi Kabupaten Limapuluh Kota ke-171, yang dilakukan dalam sidang paripurna istimewa DPRD Kabu-

paten Limapuluh Kota di kantor DPRD Sarilamak, Jumat (14/4). Sidang itu dibuka Ketua DPRD Limapuluh Kota Darman Sahladi, SE.MM, diihadiri Forum Koordinasi Pimpimpinan Daerah (Forkominda), tokoh masyarakat, anggota DPRD, kepala SKPD di lingkungan Pemkab Limapuluh Kota, Ketua PKK dan Ketua DW serta LSM. Menurut Alis Marajo, angka kemiskinan merujuk data sementara yang ia terima dari instansi yang berkompeten, menurun dari 31.120 jiwa (10,48 persen) menjadi 30.839 jiwa (9,58 persen) pada tahun 2011. Grafik menurun juga terlihat pada angka pengangguran. Menurut Bupati, angka pengangguran di daerah ini menurun dari 10.482 jiwa (6,09 persen) menjadi 10.398 jiwa (6,01 persen) pada 2011. Keberhasilan lain pembangunan di Kabupaten Limapuluh Kota sejak beberapa tahun belakangan, sambung Alis Marajo dalam sidang paripurna tersebut, yaitu meningkatnya besaran dana APBD dari tahun ke tahun. Kalau pada 2011 APBD Kabupaten Limapuluh Kota baru tercatat pada angka Rp753 miliar, setahun berikutnya yaitu pada tahun anggaran 2012 sudah

Bupati Alis Marajo

meningkat menjadi Rp830 miliar. PDRB (pendapatan domestik regional bruto) per kapita juga mengalami peningkatan. Menurut Bupati, PDRB per kapita Limapuluh Kota untuk tahun 2011 sudah menjadi Rp16,61 juta, jauh meningkat dari tahun sebelumnya (2010) yang hanya Rp16,58 juta. “Peningkatan juga terjadi pada angka laju pertumbuhan ekonomi, yaitu menjadi 6,02 persen pada 2011, yang naik dari tahun sebelumnya yang hanya 5,45 persen,” sebutnya. Keberhasilan pembangunan di Kabupaten Limapuluh Kota, sambung Bupati Alis Marajo, juga terlihat pada indikator meningkatnya usia harapan hidup masyarakat. Dijelaskan, usia harapan hidup masyarakat sudah mencapai 7,8 tahun pada 2011. Kondisi yang sama juga terjadi pada human development indexs (HDI) yang mencapai 70,80 persen kategori menengah ke atas pada tahun 2011. Merujuk visi daerah, menurut Bupati, Pemkab Limapuluh Kota memang terus melakukan upayaupaya untuk memakmurkan masyarakat melalui sejumlah program kerja. “Kemakmuran yang hendak dicapai adalah terjadinya peningkatan pendapatan masyarakat yang berfokus pada ekonomi masyarakat nagari dari ekonomi berbasis agraris menuju agroindusri,” tambah Bupati Alis Marajo. Dikatakan, berbagai potensi ekonomi masyarakat yang merupakan produk unggulan daerah yang ditandai dengan adanya sentra ekonomi masyarakat seperti sentra peternakan ayam di Kecamatan Mungka dan sekitarnya; sentra perkebunan gambir di Kecamatan Pangkalan Kotobaru, Kapur IX, dan Lareh Sago Halaban; di samping adanya sejumlah produk unggulan pertanian lainnya. Khusus komoditas gambir, menurut Bupati, Kabupaten Limapuluh Kota merupakan daerah penghasil gambir terbesar di Indonesia. Namun harga komoditas ini selalu berfluktuasi karena tata

niaga gambir yang selalu merugikan petani. “Karena itu, memerlukan sentuhan dan intervensi dari pemerintah tingkat atas,” kata Alis Marajo. Kendati demikian, menurut Bupati Alis Marajo, berkat perjuangan pemkab bersama Universitas Andalas Padang untuk menciptakan pasar gambir yang lebih luas, ada secercah harapan untuk menjadikan getah gambir sebagai bahan baku tinta pemilu dan tinta stempel. “Upaya ke arah itu sudah mendapat rekomendasi dari Ditjen Industri Kecil dan Menengah Kementerian Perindusterian,” katanya. Pemkab, menurut Alis Marajo, diminta memfasilitasi untuk mendapatkan SNI (Standar Nasional Indonesia). “Insya Allah, ini akan segera kita tindaklanjuti,” tandasnya. Kebersamaan Pada kesempatan itu Bupati Alis Marajo juga mengemukakan berbagai kebijakan daerah yang telah dilahirkan dalam kurun waktu sekitar satu setengah tahun belakangan ini, terhitung sejak ia bersama Asyirwan Yunus memimpin Limapuluh Kota, yaitu berupa Peraturan Daerah dan Peraturan Bupati, antara lain Perda Nomor 10 Tahun 2011 tentang RPJPD 2006-2025 dan Perda Nomor 15 Tahun 2012 tentang RPJMD 2011-2015. Dikatakan, RPJMD merupakan kewajiban konstitusional bagi kepala daerah sebagai jawaban dan tindak lanjut dari visi, misi dan program pembangunan yang ditawarkan kepada masyarakat saat pencalonan kepala daerah tahun 2010 yang lalu. Rumusan visi itu adalah Terwujudnya Kebersamaan, Kemakmuran dan Kesejahteraan di Kabupaten Limapuluh Kota dalam nuansa adat basandi syarak, syarak basandi kitabullah dalam negara Kesatuan Republik Indonesia. “Kebersamaan, kemakmuran dan kesejahteraan merupakan satu kesatuan yang utuh dan saling berkaitan satu sama lain,” sebutnya.”Melalui kebersamaan kita wujudkan kemakmuran, men-

Suasana Sidang Paripurna Hari Jadi Kabupaten Limapuluh Kota ke-171 (s/joy)

jadikan kemakmuran untuk kesejahteraan,” katanya, sambil menambahkan, “Visi tersebut diwujudkan melalui sembilan misi dan enam agenda prioritas dengan progam-program strategis yang dapat mengakomodir potensi dan kebutuhan daerah,” ulasnya lagi. Menurut Bupati Alis Marajo, kebersamaan diimplementasikan dengan reinventing government, yaitu mengakomodir apa yang menjadi kebutuhan masyarakat sesungguhnya dengan menggulirkan berbagai program, kebijakan dan otorisasi yang berorientasi pada prinsip-prinsip good governance dalam penyelenggaraan pemeriuntahan daerah melalui peningkatan pelayanan prima masyarakat (excelent service). Dalam arti lain, menurut Bupati Alis Marajo, melayani aparatur dengan aturan dan melayani publik juga dengan aturan. “Tidak ada pelayanan yang diberikan pemerintah daerah tanpa regulasi aturan dan tidak berdasarkan atas asumsi dan keyakinan pribadi para aparat birokrasi pemerintahan,” kata Alis Marajo yang tengah menjalani periode kedua kebupatiannya di Limapuluh Kota itu. Bupati Alis Marajo juga menjelaskan, kesejahteraan yang hendak dicapai adalah sebagai wujud dari pendapatan masyarakat yang dibarengi dengan filosofi adat basandi syarak, syarak basandi kitabullah, munculnya masyarakat yang smart society serta didukung oleh suasana kehidupan yang tenteram, damai dalam lingkungan kehidupan yang asri dan sejuk. “Visi, misi dan program pembangunan Kabupaten Limapuluh Kota untuk lima tahun ke depan sudah sejalan dan sinkron dengan prioritas pembangunan nasional dan RPJMD Provinsi Sumatera Barat,” katanya. Dalam implementasi di lapangan, kata Alis marajo, semua itu telah dilakukan secara sinergis dan saling mendukung dengan sasaran akhir peningkatan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan. (eliza)


. 4 Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

UTAMA

15-30 APRIL 2012 | NO.78/XI/2012

G

Alis Marajo Marajo Alis

Darman Sahladi

Arius Sampeno

Mestika Zed

Syafruddin Karimi

Memetik Inspirasi dan Momentum dari Pering atan Hari Jadi Daera h “(Peringatan hari jadi) bisa dijadikan sebagai refleksi atau kilas balik pengabdian sepanjang tahun yang sudah berjalan dan dilakukan oleh para pendahulu daerah ini.” APA makna yang bisa dipetik dari peringatan hari jadi sebuah daerah? Bagi dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo dalam kapasitasnya sebagai Bupati Limapuluh Kota, peringatan hari jadi diposisikan sebagai sesuatu yang penting untuk dilakukan semua pihak di daerah ini, karena ada beberapa inspirasi dan momentum yang bisa dipetik. Antara lain, seperti dijelaskan Bupati Alis Marajo, untuk menghayati, mengenang serta mengambil hikmah dari peristiwa yang terjadi di Kabupaten Limapuluh Kota 171 tahun yang lalu. “Selanjutnya, bisa dijadikan sebagai refleksi atau kilas balik pengabdian sepanjang tahun yang sudah berjalan dan dilakukan oleh para pendahulu daerah ini,” tambah Bupati Alis Marajo. Peringatan hari jadi, kata Bupati, juga dapat membangkitkan semangat dan motivasi untuk mengabdi yang lebih baik di masa datang. Soal tema Hari Jadi Kabupaten Limapuluh Kota ke-171 yaitu Dengan Momentum Peringatan Hari Jadi Kabupaten Limapuluh Kota ke-171 Tahun 2012, Mari Kita Wujudkan Gerbang GOR sebagai Penggerak Partisipasi Masyarakat Membangun Nagari, menurut Bupati Alis Marajo, tema itu dipilih seiring dengan langkah-langkah yang telah ditempuh dalam mempercepat gerak pembangunan melalui kebersamaan dan kegotongroyongan. Langkah itu, menurut Bupati Alis Marajo, dilaksanakan untuk menjalankan amanat Perda Kabupaten Limapuluh Kota No.14 Tahun 2012 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah 2011-2015 yang memuat visi, misi serta program pembangunan daerah serta Peraturan Bupati Limapuuh Kota Nomor 1 Tahun 2011 tentang Gerakan Pembangunan Gotong Royong (Gerbang GOR) yang bertujuan untuk menggerakkan partisipasi masyarakat

123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 1. Syahfiri St. Pangeran; Kepala Luak Lima Puluah Koto; 1945 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 2. Bagindo A. Moerad; Wali Luak Lima Puluah Koto; 1946 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 3. Alifuddin; Bupati Kabupaten Sinamar; 1947 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 4. Arisun St. Alamsyah; Bupati Militer Kabupaten Lima Puluh Kota; 1948 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 5. Sa’alah St. Mangkuto; Bupati Militer Kabupaten Lima Puluh Kota; 1949 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 6. Sultani St. Mangkuto; Bupati Sipil Kabupaten Lima Puluh Kota; 1950 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 7. Darwis Taram Dt.Tumangguang; Bupati Kabupaten Lima Puluh Kota; 1951 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 8. Syahbuddin Dt. Bonsu; Bupati Kabupaten Lima Puluh Kota; 1956 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 9. Ahmad Khotib; Bupati Kabupaten Lima Puluh Kota; 1957 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 10. Anwar Dt. Rajo Nan Kuniang; Bupati Kabupaten Lima Puluh Kota; 1957 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 11. Zainal Abidin St. Saripado; Bupati Kabupaten Lima Puluh Kota; 1958 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 12. Inspektur Polisi SM. Djoko; Bupati Kabupaten Lima Puluh Kota; 1960 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 13. Letkol. Inf. Slamet Suwindriyo; Bupati Kabupaten Lima Puluh Kota; 1961 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 14. Letkol. Inf. A. Sahdin Dt. Bandaro; Bupati Kabupaten Lima Puluh Kota; 1967 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 15. Drs. Saruji Ismail; Pjs. Bupati Lima Puluh Kota; 1973 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 16. Letkol. Inf. Burhanuddin Putieh; Bupati Lima Puluh Kota; 1975 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 17. Letkol. CZI. Djufri; Bupati Lima Puluh Kota; 1985 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 18. Drs. H. Aziz Haily, MA Dt. Bandaro Kayo; Bupati Lima Puluh Kota; 1990 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 19. dr. Alis Marajo dan Drs. Amri Darwis, SA; Bupati dan Wakil Bupati Lima Puluh Kota; 2000-2005 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 20. Drs. Amri Darwis, SA dan Ir. Irfendi Arbi; Bupati dan Wakil Bupati Lima Puluh Kota; 2005-2010 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 21. Dr. Alis Marajo dan Drs. Asyrwan Yunus; Bupati dan Wakil Bupati Lima Puluh Kota; 2010-Sekarang 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234 123456789012345678901234567890121234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123456789012345678901234567890121234

DAFTAR KEPALA PEMERINTAHAN KABUPATEN LIMAPULUH KOTA DARI AWAL KEMERDEKAAN RI SAMPAI SEKARANG

dalam proses pembangunan nagari bersama-sama pemerintah daerah. “Makna yang lebih dalam yang kita peroleh dari Peringatan Hari Jadi ke-171 tahun ini adalah semakin terpupuknya rasa kebersamaan antara masyarakat dengan pemerintah daerah; terciptanya hubungan yang harmonis antara pemerintah daerah dan mitra kerja, terutama dengan lembaga dewan yang terhormat dan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah serta stake holder lainnya,” kata Bupati. Yang tidak kalah pentingnya, menurut Bupati Alis Marajo, terbinanya hubungan yang harmonis dengan pemerintah provinsi serta jajaran instansi terkait. “Juga kami rasakan sebagai bupati dan wakil bupati yang mengemban amanah dari masyarakat untuk lebih berkomitmen dan termotivasi meningkatkan kemakmuran dan kesejahteraan masyarakat daerah,” katanya. “Komitmen kami tersebut tidaklah mungkin dapat dilakukan sendiri tanpa dukungan dan partisipasi semua pihak,” ulasnya. Pada bagian lain, Bupati Alis Marajo juga mengatakan bahwa menyusul setelah adanya kebijakan daerah tentang penetapan Hari Jadi Kabupaten Limapuluh Kota yang diatur dengan Peraturan Daerah Nomor 11 Tahun 2008 tentang Hari Jadi Kabupaten Limapuluh Kota yang menetapkan tanggal 13April 1841 sebagai hari

jadi daerah ini, “Sudah menjadi kewajiban dan tradisi pemerintah daerah setiap tanggal 13 April kita selalu memperingati Hari Jadi Kabupaten Limapuluh Kota,” sebutnya. “Peringatan Hari Jadi Kabupaten Limapuluh Kota yang kita rayakan hari ini adalah yang ke171, dan merupakan kali keempat diperingati sejak peraturan daerah yang mengatur tentang itu ditetapkan,” kata Alis Marajo yang sedang menjalani periode kedua kebupatiannya di Kabupaten Limapuluh Kota. Arius Sampeno Dt. Sinaro Garang, tokoh masyarakat yang mantan Wakil Ketua DPRD Kabupaten Limapuluh Kota, memaparkan enam pokok pikiran berupa saran dan wacana untuk kemajuan Kabupaten Limapuluh Kota di masa yang akan datang. Di antaranya masalah tapal batas yang sampai saat ini belum tuntas dan mungkin 10 atau 20 tahun ke depan akan menjadi masalah bagi daerah ini. Masalah lain adalah aset dan nama daerah yang perlu di perjelas. Ia juga mengedepankan wacana pembangunan Bandara di Piobang, dimaksudkan untuk memperluas akses daerah ini ke dunia luar. Bagi Ketua DPRD Limapuluh Kota Darman Sahladi, peringatan hari jadi bukan sekadar identitas untuk mengenang perjalanan daerah. Lebih dari itu, ada banyak makna yang bisa ditangkap oleh

semua pemangku kepentingan. Salah satu maknanya, bagaimana daerah bisa menjaga semangat otonomi yang diberikan pemerintah pusat. ”Untuk itu, pemerintah daerah tentu harus terus berinovasi dan berkreasi, guna mewujudkan hakhak rakyat yang dijamin dalam konstitusi. Misalnya, hak mendapat pendidikan bermutu, hak memperoleh layanan kesehatan yang baik, hak mendapatkan pekerjaan dan hidup layak, hak atas lingkungan yang sehat dan bersih, serta hak atas kebudayaan,” kata Darman Sahladi kepada Padang Ekspres. Harapan agar Pemkab dapat berkreasi juga disampaikan Direktur Pusat Kajian Sosial Budaya Ekonomi (PKSBE) Universitas Negeri Padang Prof Dr Mestika Zed. Menurutnya, Limapuluh Kota harus bisa melihat kompetisi global yang semakin ketat. Kemudian memahami problema birokrasi dan keuangan. ”Untuk itu dibutuhkan pemimpin dengan visi yang jelas atau tidak abstrak. Kemudian, sang pimpinan juga harus paham tentang kearifan lokal. Sehingga kearifan lokal bisa dijadikan formulasi baru yang terpakai. Dalam arti lain, harus ada reinterprestasi potensi sosial budaya lama yang selama ini terpinggirkan atau bukan sekadar adat-baadat cara lama saja,” kata putra Batuhampar,

Akabiluru ini. Lain pula komentar ekonom Universitas Negeri Andalas (Unand) Prof Syafrudin Karimi. Menurut putra asli Tanjuangjati, Guguak ini, dari segi ekonomi, Limapuluh Kota yang berada di gerbang timur Sumbar, memiliki kekuatan potensial. “Tapi kekuatan ekonomi tersebut, dari dulu sampai sekarang, selalu digerakkan masyarakat atau tidak bergantung pada pemerintah. Kondisi ini, harus dibaca sekaligus dijadikan sebagai peluang oleh para pemimpin di Limapuluh Kota,” kata Syafrudin. Kemudian, menurut Syafrudin, kekuatan ekonomi kabupaten juga ada pada potensi alam. Kalau bupati atau wakil bupati mendatang, pandai mengemas potensi alam yang ada, pasti akan sangat menarik. ”Bahkan, saya yakin, Limapuluh Kota bisa menjadi pusat pertumbuhan ekonomi di Sumbar, pascagempa mengguncang Kota Padang,” katanya. Makanya, Syafrudin menyarankan, agar para pemimpin di Limapuluh Kota bisa memikirkan beberapa hal menyangkut ekonomi. Pertama, soal pentingnya mengajak swasta atau pihak lain menanam modal (investasi) di kabupaten ini. ”Sekarang, kalau datang orang dari Riau berlibur ke Sumbar, mereka hanya buang sampah atau sekadar lewat. Tak pernah menginap dan berbelanja di sini. Karenanya, pimpinan mendatang, harus memikirkan, bagaimana caranya orang mau investasi di sini. Bangun hotel berbintang, sebagai alternatif rusaknya hotelhotel di kota Padang,” katanya. Kedua, kata Syafrudin Karimin, pemimpin Limapuluh Kota harus bisa menghidupkan jalan-jalan ekonomi. Misalnya saja, dari Suliki meski dibangun jalan representatif ke Bonjol, Pasaman. Sehingga, jagung-jagung yang ada di Pasaman, bisa diantar dengan cepat, untuk para peternak ayam di Kabupaten Limapuluh Kota. Kemudian, bandara Piobang, di Nagari Piobang, Kecamatan Payakumbuh, menurut Syafrudin, harus dihidupkan kembali. Dijadikan sebagai bandara pengangkut barang. “Kalau bandara Piobang ada, komoditi pertanian atau peternakan bahkan dari daerah lain di Sumbar, bisa dikirim cepat ke Singapura, Malaysia, atau ke berbagai daerah,” katanya. (eliza)


15-30 APRIL 2012 | NO.78/XI/2012

PENDIDIKAN

. Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

5

G

Hanya Terdorong Keinginan Meng abd i untu k Pendidikan “Untuk meningkatkan kualitas pendidikan PAUD, diharapkan pemerintah untuk dapat lebih memperhatikan kesejahteraan para PAUD.”

NURLAILI, 35, mengaku keterlibatannya untuk menjadi tenaga pengajar di sebuah TK (taman kanak-kanak) di nagarinya hanya karena didorong keinginan mengabdi untuk dunia pendidikan. “Kalau honor yang diterima, jangan ditanyalah,” katanya. “Bahkan untuk pembeli bedak saja tidak cukup,” ia menambahkan. Menurut ibu dari tiga anak ini, sebagian besar anak murid SD di nagarinya tidak berlatar belakang pendidikan TK. Akibatnya, kemampuan mereka relatif jauh di bawah anak-anak yang pernah

Bunda PAUD Kecamatan dan Nagari yang telah dilantik Bunda PAUD limapuluh Kota Ny. Rismawati Alis Marajo (f/joy) mengenyam pendidikan di TK. Terdorong pertimbangan itulah, Nurlaili bersama sejumlah rekannya mendirikan TK di nagarinya, sementara untuk tempat belajar menumpang di sebuah gedung milik pemerintahan nagari. “Kami sama sekali tak berorientasi honor,” sebutnya. Kepala Dinas Pendidikan Ka-

Ketua Dharma Wanita Kabupaten Limapuluh Kota Ny. Arismawati Alis Marajo Sedang Mengukuhkan Bunda PAUD Kecamatan dan Nagari seKabupaten Limapuluh Kota. (f/joy)

bupaten Limapuluh Kota Desri, S.Pd, MM mengakui realitas tersebut. Menurut Desri, banyak dari guru-guru PAUD (pendidikan anak usia dini) yang hanya guru honorer, dengan tingkat honor yang jauh dari memadai. Bisa dimengerti, menurut Desri, yang memberi honor guru PUAD itu hanyalah orangtua/wali murid, yang sebagian besar di antaranya berlatar belakang ekonomi tidak mampu. “Kita tentu saja prihatin dengan kondisi itu,” kata Desri dalam kapasitasnya sebagai ketua panitia pelaksana acara pengukuhan Bunda PAUD kecamatan dan nagari se-Kabupaten Limapuluh Kota di aula kantor Bupati Limapuluh Kota di Sarilamak, akhir Maret lalu. Kegiatan tersebut merupakan kerja sama antara TPPKK, Himpaudi dan IGTK (Ikatan Guru Taman Kanak-Kanak). Tampak hadir dalam acara itu Direktur Pembinaan Pendidikan

Anak Usia Dini Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Dr. Erman Syamsuddin, M.Pd. beserta rombongan, Bupati Limapuluh Kota dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo, Bunda PAUD Kabupaten Limapuluh Kota Ny. Rismawati Alis Marajo, Kepala Dinas Pendidikan Desri, S.Pd, MM beserta jajarannya dan lebih kurang ratusan undangan lainnya. Makanya, menurut Desri, untuk meningkatkan kualitas pendidikan PAUD, diharapkan pemerintah untuk dapat lebih memperhatikan kesejahteraan para PAUD. Sebab, dalam pandangan Desri, dengan ditopang oleh tingkat kesejahteraan yang layak, diharapkan akan berimbas terhadap meningkatnya kualitas pendidikan PAUD. “Karena para guru itu akan terdorong memberikan yang terbaik untuk anak didiknya,” kata Desri. Gerak Cepat Harapan semakin membaik-

nya pendidikan PAUD di Kabupaten Limapuluh Kota memang tampak terbuka sejak dipimpin oleh Ny. Rismawati Alis Marajo. Setelah dilantik beberapa bulan yang lalu sebagai Bunda PAUD Kabupaten Limapuluh Kota, Ny. Rismawati langsung memberikan perhatiannya kepada PAUD yang ada di Kabupaten Limapuluh Kota, yang dibuktian dengan dilantiknya Bunda PAUD untuk 13 kecamatan dan 79 nagari. “Kita memang dituntut untuk memberikan perhatian terhadap pendidikan PAUD,” kata Ny. Rismawati. Dasarnya, karena pendidikan masa usia dini merupakan periode emas (golden age) bagi perkembangan anak. Untuk memperoleh proses pendidikan yang optimal, tambahnya, diharapkan Bunda PAUD dapat membantu kelancaran pelaksanaan PAUD agar tercapai pembentukan karakter bangsa dan kehandalan sumber daya manusia.(mhike)

an k u ak il D s u er T s u ar h an ik id d en P Perbaikan Dunia

ia pendidikan sejalan dengan INILAH sektor yang menjadi dun kemajuan zaman juga tetap andalan bagi Kabupaten Limaberkembang dengan sangat puluh Kota ke depan, yaitu pendinamis,” tambahnya. Sementara didikan. “Karena dengan pendipemerintah dalam hal ini Pemkab dikan yang berkualitas diyakini Limapuluh Kota, menurut akan menghasilkan sumber daya Asyirwan, akan terus membuat manusia (SDM) yang berkualitas kebijakan-kebijakan dalam mepula, yang dinilai akan mampu majukan dunia pendidikan. menjawab tantangan zaman,” Asyirwan juga mengingatkan, kata Wakil Bupati Limapuluh karena terus dieksploitasi, seKota Drs. H. Asyirwan Yunus. lah potensi SDA (sumber Saat mengadakan pertemuan jum daya alam) yang selama ini mendengan jajaran guru SMA Negeri jadi andalan bagi pemkab dan 1 Guguak setelah memimpin masyarakat Limapuluh Kota, upacara bendera di halaman pada saatnya akan mengalami sekolah itu, Senin (2/4), lebih jauh penyusutan, dan bahkan ada Wabup Asyirwan bahwa untuk sejumlah potensi SDA yang tidak membentuk pendidikan yang bisa diperbaharui. “Makanya berkualitas, langkah dan upaya sejak sekarang kita harus meyang tidak boleh diabaikan adanyiapkan langkah antisipasi ke lah dengan melakukan perbaikan arah itu,” sambung Wabup. terhadap dunia pendidikan seSalah satu langkah antisipasi cara terus-menerus dan beryang dianggap paling tepat dan kesinambungan. tegis, tambahnya, adalah “Kita harus terus dan tak boleh stra dengan menggenjot dunia pendiberhenti dalam melakukan perdikan, yang diharapkan akan baikan ke arah yang lebih baik melahirkan SDM berkualitas bagi dunia pendidikan, karena

puluh Kota menjadi lebih baik di tingkat provinsi. Masih dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan di daerah ini, menurut Kepala Dinas Pendidikan Desri S.Pd. MM, sesuai dengan instruksi Bupati, Dinas Pendidikan telah mengeluarkan edaran bahwa pelajar SMP dan SMA dilarang menggunakan HP (hand-phone), dimaksudkan agar proses belajar mengajar menjadi lebih baik, sehingga peringkat lulusan SMP dan SMA diharapkan menjadi lebih baik. Desri yang pernah menjadi dengan guru SMA 1 us. Yun n irwa Asy up Wab an bat di lingkungan Pemkab emu peja pert Acara tan itu juga mengatakan Guguak r meningkatkan kedi- Pesisir Sela aga a sisw ab jaw men pu mam yang akan wa mulai tahun ajaran baru inan baik, dalam berpakaian, bah sipl g yan M “SD an. zam an tantang yang akan datang, sesuai dengan mengatur waktu belajar dan n aka k tida kini diya tas uali berk anjuran bupati dan wakil bupati, selalu menghormati orangtua dan dan an ang emb perk oleh uk takl setiap guru bidang studi diwajibguru. Para pelajar juga diharapkemajuan zaman, karena sudah kan membuat karya tulis, baik itu kan agar terus belajar, belajar dan memiliki bekal iptek yang cukup berupa buku, LKS dan sebagainya, belajar agar mendapat nilai yang an akan meningmemadai,” tambahnya. rima di perguruan yang diharapk dite dan us bag upa bina pem Saat menjadi memperdalam pemag diinginkan sehingga katkan dan yan gi ting up Wab ya natn ama itu sendiri. (wira) cara, dalam at lulusan SMA Lima- haman guru ingk per a par ada kep kan pai menyam


. 6 Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

SOSIAL

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

15-30 APRIL 2012 | NO.78/XI/2012

G

SOSIAL

S el elaamat JJaa lan, P Paa k Ed Edii !

Zakat Mal PNS

Pot p7,2, oteensi R Rp7,2, ta p i B p1,2 M/T Rp1,2 M/Taa hun Baar u T Teerg rgaa l i R KENDATI APBD Kabupaten Limapuluh Kota relatif kecil dari tahun ke tahun, tapi sebenarnya daerah ini memiliki potensi sumber pembiayaan lain, yang kalau digali secara maksimal bisa sangat membantu program-program daerah. Sumber pembiayaan lain tersebut termasuk di antaranya dari zakat mal. Di Kabupaten Limapuluh Kota, seperti dikatakan Wakil Bupati Drs. H. Asyirwan Yunus, potensi zakat mal yang dikumpulkan dari para PNS (pegawai negeri sipil) yang dikelola oleh Bazda (badan amil zakat daerah) mencapai Rp7,2 miliar/tahun. Angka ini sangat jauh di atas realisasi yang sudah terlaksana, yaitu hanya Rp1,2 miliar/tahun. “Tugas pemerintah daerah adalah mendorong setiap kepala SKPD untuk mengumpulkan zakat stafnya melalui Bazda seperti yang telah diatur oleh peraturan yang berlaku,” ungkap Asyirwan. “Pemerintah juga berperan mendorong PNS untuk membayar kewajiannya,” tambahnya. Wabup Asyirwan mengatakan hal tersebut saat menghadiri acara penyaluran zakat mal PNS oleh Bazda Kabupaten Limapuluh Kota di aula Kantor Bupati Sarilamak, Selasa, (3/4). Acara tersebut juga dihadiri Ketua DPRD Limapuluh Kota Darman Sahladi, Forkominda, dan sejumlah undangan lainnya. Pada bagian lain Wabup Asyirwan juga mengatakan, Pemkab Limapuluh Kota tidak pernah berhenti memikirkan dan melaksanakan program kerja untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Saat ini, tambah Wabup, pemerintah daerah sedang menggodok regulasi tentang program pemberantasan kemiskinan di Kabupaten Limapuluh Kota melalui pembangunan rumah layak huni untuk setiap nagari. “Setiap tahun Bazda menyalurkan zakat mal PNS sebesar Rp. 1,2 Milyar. Potensi zakat PNS Kabupaten Lima Puluh Kota

Wabup Asyirwan Yunus serahkan zakat mal PNS yang dikelola Bazda Limapuluh Kota, pada mustahid atau yg berhak menerima zakat.(f/joi) yang jika disalurkan melalui Bazda setiap tahunnya akan mencapai Rp. 7,2 Milyar. Untuk itu tugas pemerintah daerah adalah mendorong setiap kepala SKPD untuk mengumpulkan zakat stafnya melalui Bazda seperti yang telah diatur oleh peraturan yang berlaku”, ungkap Wabup dalam acara yang juga dihadiri oleh Ketua DPRD dan Forkominda tersebut. Wabup berharap, setiap mustahiq (orang atau badan yang berhak menerima zakat) dapat memanfaatkan zakat yang diterima sesuai dengan kebutuhan. Sementara Ketua DPRD Darman Sahladi mengatakan, pemerintah berfungsi untuk memfasilitasi setiap kegiatan sosial kemasyarakatan. “Pemkab Limapuluh Kota telah melaksanakan tugasnya tersebut. Pada hari ini, Bazda sebagai pengelola zakat mal sekitar 7.000 orang PNS di Kabupaten Limapuluh Kota akan menyalurkan zakat sebesar Rp309.000.000,” tambah politisi dari Partai Demokrat itu. Namun, tambah Darman, pemerintah daerah juga harus terus memaksimalkan pengelolaan potensi zakat yang dimiliki oleh Kabupaten Limapuluh Kota, dimaksudkan demi terwujudnya kesejahteraan masyarakat. Darman juga mengatakan, tugas pemerintah adalah untuk mendorong pembayaran zakat melalui lembaga amil zakat seperti Bazda, sementara pihak swasta juga diharapkan memberikan kontribusi dalam kegia-

tan sosial kemasyarakatan yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Darman berharap tidak ada lagi masyarakat Kabupaten Limapuluh Kota yang hidup di bawah garis kemiskinan, tidak mendapatkan akses pendidikan, dan pelayanan masyarakat. “Jika ada masyarakat Kabupaten Limapuluh Kota yang hidup dalam kemiskinan, merupakan tugas bersama antara legislatif dan eksekutif untuk menuntaskan hal tersebut,” pungkas Darman Sahladi. Ketua Bazda Kabupaten Limapuluh Kota, H. Jayusman M.M.Pd, dalam kesempatan itu menjelaskan bahwa sesuai UU Nomor 38 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Zakat, Bazda sangat mengharapkan dukungan dari semua pihak untuk kegiatan pengumpulan, pendistribusian, dan pendayagunakan zakat sesuai dengan ketentuan agama yang dilakukan oleh lembaga amil zakat yang dibentuk oleh pemerintah. Jayusman juga menjelaskan, untuk periode Januari hingga Maret 2012, Bazda telah menerima zakat sebesar Rp 309 juta. Sementara total zakat yang disalurkan Rp135,5 juta, dengan perincian mustahiq penerima beasiswa yang bermohon sebanyak 212 orang (Rp106 juta), Rp. 14 juta untuk delapan panti asuhan dan yayasan, 19 orang penerima beasiswa dari SKPD (Rp9,5 juta), dan sisanya penerima konsumtif dari SKPD/sekretariat daerah 12 orang (Rp6 juta). (mhike)

masing-masing Kasubag, termasuk PADA dasarnya ia hanya sekadar pada Subag Humas yang dikomandoi memenuhi tuntutan hukum alam Pak Edi, agar dapat mengusulkan yaitu setiap yang bernyawa itu pasti nama-nama PNS di lingkungan Pemmati, tanpa terkecuali. Tapi kalau pada kab Limapuluh Kota sesuai kebutuhan Sabtu (31/3) kami menerima kabar dan kriteria yang diperlukan pada bahwa Edi Salman, rekan kami, sudah bagian Humas dan Protokoler. Pak Edi berpulang ke Rahmatullah untuk , yang juga sebagai Redaktur Pelaksana selama-lamanya, kami memang sulit Tabloid ini, menjawab “ Kita usahakan untuk mempercayainya. Pak”, janjinya pada Kabag Humas dan Masalahnya, pada Kamis (29/3), di Protokoler. saat kami menjalani rutinitas di Bagian Pagi Jumat (30/3), seusai apel pagi, Humas dan Protokol Setdakab LimaPak Edi yang sehari sebelumnya mepuluh di kantor bupati di Sarilamak, rasa sanggup bersama Kabag Humas sama sekali kami tidak menampak meliput perjalanan Bupati ke Pangsesuatu “yang lain” pada diri Pak Edi, kalan Kotobaru, secara tiba-tiba minta begitu ia akrab dipanggil. Ia masih izin untuk tidak jadi ke Pangkalan karbercengkerama dengan kami, berena anaknya sakit mesenda-gurau, sambil terus lahirkan. Siangnya, menjalankan kesibukan macucu pertamanya lahir sing-masing, seperti hari-hari dengan selamat, biasanya. Sejumlah joke-joke membuat Pak Edi mesegar masih terdengar dari rasa berbahagia. mulutnya. Tetapi Allah berkeBegitu pun pagi menjelang hendak lain, Pagi Sabtu siang pada Kamis itu, saat (31/3), Eliza, staf bagian digelar rapat kerja yang dipimhumas menerima telpon pin oleh Kabag Muhamad S. dari isteri Pak Edi, bahS.Pd., Pak Edi masih sempat Edisalman wa Pak Edi masuk melontarkan sejumlah saran RSSN Bukittinggi. Sore dalam kapasitasnya sebagai Sabtu itu, sepulang rombongan Humas Kasubag Humas dan pengelola Tabdan Protokoler membezuk Pak Edi dari loid Sinamar, media internal milik PemBukittingi, sekitar jam 16.00 WIB terkab Limapuluh Kota. “Sudah saatnya dengar kabar tak sedap , bahwa Pak Edi penambahan karyawan di unit kerja meninggal dunia setelah sebelumnya kita ini,” begitu antara lain Pak Edi mesekitar 11 jam berjuang melawan stroke nyarankan. yang tiba-tiba menimpanya. Tak ayal, Dalam pandangan Pak Edi, beban Muhammad sendiri mengaku sulit kerja bagian Humas dan Protokoler mempercayai kabar tersebut. “Tapi cenderung makin meningkat. Selain sudahlah, kalau Dia sudah berkehenmengikuti kegiatan sejumlah pejabat, dak, kita mau apa,” katanya. Satu hal terutama bupati, wakil bupati dan sekdakab; beban kerja masih ditambah yang sangat dirasakan oleh Muhamoleh sejumlah kegiatan lainnya yang mad dan timnya di Bagian Humas dan tidak kalah menyita waktu seperti Protokoler, “Kami merasa sangat mempersiapkan penerbitan Tabloid kehilangan.” Sinamar dua kali sebulan, ditambah Kehilangan yang dirasakan Muwebsite www.limapuluhkotakab.go.id. hammad tidak sebatas dalam konteks Sementara jumlah personil terbatas. pergaulan antarumat manusia. Dalam Kekurangan di Bagian Humas dan soal hubungan kerja di bagian yang ia Protokoler bukan saja pada jumlah pimpin, Muhammad juga merasakan karyawan, tapi juga ketiadaan media Edi selama ini merupakan figur center. Dalam rapat kerja yang sama, mampu memberi kontribusi lebih, baik materi itu juga menjadi usulan Pak Edi. dalam mengikuti kunjungan kerja “Agar kita bisa melayani rekan-rekan pejabat, menyiapkan press realese, wartawan dengan baik,” katanya, membantu penerbitan Tabloid Sinaberdalih. Pertimbangan yang menmar, maupun membantu website dasari usulan Pak Edi bukan cuma itu, www.limapuluhkotakab.go.id. melainkan juga terkait dengan rencana “Tapi kita harus merelakan Pak Limapuluh Kota menjadi tuan rumah Edi, dan mengiring kepergiannya Porprov Sumbar 2012 pada Desember dengan doa,” kata Muhammad. “Pada mendatang. dasarnya kita juga akan ke sana, dan Untuk tambahan staf pada bagian hanya sedang menunggu giliran,” Humas dan Protokoler, Kabag memsambungnya. Untuk Pak Edi, Selamat jalan! (mhike) berikan deadline seminggu untuk

Korb nK rbaan K Kee c el elaa kaa kaan Keer ja T Teerima SSaantunan LIMA PULUH KOTA – Firdaus warga palupuah yang meninggal akibat kecelakaan kerja yang terjadi di Jr Siamang Bunyi Kec. Suliki beberapa saat lalu, menerima santunan Jaminan Sosial Tenaga Kerja ( Jamsostek). Korban meninggalkan seorang istri dan seorang anak. Jamsostek tersebut diserahkan melalui Sekda Limapuluh Kota Drs.Resman,M.Pd, MH kepada Gustiar, istri korban, di ruang kerjanya yang dihadiri oleh pihak keluarga korban. Firdaus adalah korban kecelakaan kerja instalasi listrik sewaktu pemasangan lisdes. Keluarga korban menerima santunan sebesar Rp. 96.055.000,-. Untuk membantu biaya hidup sehari-hari pihak jamsostek juga memberikan

bantuan sebesar Rp. 200.000,- setiap bulan selama 24 bulan yang dibayarkan mulai bulan April 2012 ini. Hal tersebut dijelaskan Kepala Jamsostek Cabang Bukittinggi Aland Lucy Patitty, SE yang didampingi Dedi Dermawan, Bagian Verifikator Jaminan Jamsostek. (26/3) lalu. Pada kesempatan tersebut, Sekda Resman menghimbau seluruh kontraktor yang ada di Kabupaten Lima Puluh Kota untuk meneruskan jejak langkah CV. Deltaphi Engineering yang berdomisili di Ketinggian Sarilamak untuk mengikuti Program Jamsostek yang memberikan bukti nyata dapat membantu meringankan beban keluarga yang ditinggalkan akibat terjadinya kecelakaan kerja, himbau Resman. Disamping

itu Sekda juga mengharapkan kepada keluarga korban untuk dapat menggunakan dana bantuan jamsotek ini sebaik-baiknya. Keuntungan bagi kontraktor mengikuti program jamsostek ini dapat dilihat dari diterimanya penggantian biaya berupa ongkos pengangkutan, biaya pengobatan dan perawatan sebesar Rp. 6.430.793,(enamjutaempatratustigapuluhributujuh ratus sembilan puluh tyiga rupiah) yang telah ditanggulangi terlebih dahulu oleh pihak kontraktor untuk Firdaus. Sebagai Kepala Jamsostek Cabang Bukittinggi, Aland menjelaskan bahwa prosedur untuk mengikuti Program Jamsostek tidaklah susah dan memiliki banyak keuntungan untuk peserta jamsostek baik dari

SEKDA Kabupaten Limapuluh Kota Drs.Resman, M.Pd, MH menyerahkan santunan Jamsostek kepada istri korban, Gustiar, di RSU Suliki, Senin (26/3) lalu. (f/joi) pihak pekerja maupun kontraktor yang menaungi para pekerja yang ada khususnya di Kabupaten Lima Puluh Kota, selain itu Aland juga

berharap semoga bantuan ini dapat bermanfaat dan menunjang kehidupan keluarga untuk masa yang akan datang, tutup Aland (joi)


15-30 APRIL 2012 | NO.78/XI/2012

WISATA

. Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

7

G

Saatnya Menjadikan Pariwisata Sektor Andalan Daerah ke Depan “Kita harus mampu mengembangkan diri dengan kekuatan potensi yang dimiliki, baik di bidang pertanian dan perkebunan, peternakan, pertambangan, kehutanan, industri, perhotelan dan rumah makan, maupun di bidang lain seperti konsep wisata bersejarah.” SALAH satu yang menjadi andalan pembangunan perekonomian di Kabupaten Limapuluh Kota adalah pembangunan sektor kepariwisataan. Tapi, seperti dikatakan Bupati Limapuluh Kota dr. Alis Marajo Dt.Sori Marajo, pembangunan sektor kepariwisataan di daerah ini dengan tidak mengabaikan upaya untuk mempertahankan nilai-nilai luhur yang ada. Menurut Bupati Alis Marajo, pembangunan sektor kepariwisataan di daerah ini yang dimaksudkan untuk menggenjot angka kunjungan wisatawan –baik lokal, nasional, maupun mancanegara— antara lain dilakukan dengan cara pembangunan infrastruktur dan berbagai fasilitas objek potensial yang dimiliki daerah ini, hal itu bertujuan untuk membangkitkan pertumbuhan ekonomi masyarakat. “Daerah ini harus mampu mengembangkan diri dengan kekuatan potensi yang dimilikinya,” tambah Alis Marajo, yang sedang menjalani periode kedua kebupatiannya di Limapuluh Kota. “Baik di bidang pertanian dan perkebunan, peternakan, pertambangan, kehutanan, industri, perhotelan dan rumah makan, maupun di bidang lain seperti konsep wisata bersejarah yang telah dikenal oleh berbagai kalangan baik nasional maupun internasional,” bebernya.

Dalam pandangan Alis Marajo, banyak orang sudah mengenal Kabupaten Limapuluh Kota sebagai kabupaten penuh dengan nilai-nilai sejarah. Tidak hanya di pentas nasional, tapi justru sampai hingga ke luar negeri. “Ini semua tak terlepas dari berbagai upaya yang dilakukan pemerintah daerah saat ini, dan tentu usaha serta kerja keras itu atas dukungan masyarakat dan lembaga yang ada serta perantau,” sambungnya. Dalam menggenjot pertumbuhan pariwisata, kata Alis Marajo, gagasannya berupa dengan membangun lebih lengkap fasilitas sarana dan prasarana objek wisata yang dimaksudkan untuk meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan terus dilakukan, seperti rencana pembangunan jalan lingkar di Ibukota Kabupaten Limapuluh Kota di Sarilamak meliputi Nagari Sarilamak, Lubuk Batingkok, Gurun, Tarantang dan Pilubang. Selain rencana dan gagasan itu, Pemkab Limapuluh Kota juga akan mengembangkan resor wisata Bukik Lantiak Taeh Bukik, Taratak Kubang dan Bungsu Resor Tuaku Nan Garang, dimaksudkan supaya lebih menarik lagi untuk tujuan menarik wisatawan ke Kabupaten Limapuluh Kota. “Selain juga dengan tidak mengabaikan sejumlah fasilitas dan objek wisata yang sudah ada,” ia menambahkan.

Muhammad.S

Alis Marajo

Asyrwan Yunus

Seperti dikatakan Muhammad S, Kepala Bagian Humas dan Protokoler Setdakab Limapuluh Kota, pembangunan sektor kepariwisataan di daerah ini dinilai makin menjanjikan menyusul dengan sedang dibangunnya Jembatan Layang Kelok Sembilan. “Kami yakin, kalau kelak Jembatan Layang Kelok Sembilan sudah dioperasikan, jumlah kunjungan wisatawan ke daerah akan meningkat,” kata Muhammad. Sebab, pembangunan jembatan layang di Kelok Sembilan, selain memudahkan transportasi serta menggiatkan kegiatan ekonomi Sumbar dan Riau, juga akan didesain menjadi objek wisata unggulan. “Jembatan Kelok Sembilan selain sebagai sarana transportasi juga akan didesain menarik sehingga menjadi satu tujuan wisata atau lokasi peristirahatan bagi pengguna jalan,” kata Muhammad. Sebelum dikembangkan menjadi jembatan layang, Kelok Sembilan merupakan objek wisata yang menarik perhatian banyak pengunjung. Pada saat liburan kawasan itu ramai didatangi wisatawan, terutama dari provinsi tetangga, Riau. “Kalau kelak sudah difungsikan, dipastikan angka kunjungan wisatawan ke sana akan meningkat. Bukan hanya dari Riau, tapi juga dari daerah-daerah lainnya,” sebut Muhammad. Objek wisata potensial lainnya di Kabupaten Limapuluh Kota adalah Lembah Harau yang berlokasi di Kecamatan Harau. Pada saat liburan, objek wisata ini juga ramai didatangi wisatawan. Bukan hanya lokal dan nasional, tapi juga wisatawan mancanegara. Keindahan alam Lembah Harau diakui banyak kalangan mampu memikat perhatian karena keunikan dan alamnya yang sejuk. Belakangan, objek wisata Lembah mulai dilirik investor. Kali ini, calon investornya bernama M. Daan Ahmadi dari Jakarta, yang dibawa langsung oleh Wakil Bupati Limapuluh Kota Drs. H. Asyirwan Yunus untuk

mengunjungi objek wisata itu. Menurut Asyirwan, saat mendatangi Lembah Harau, M. Daan Ahmadi yang merupakan seorang Tionghoa muslim berdecak kagum melihat keindahan alam Lembah Harau. Asyirwan yang berkenalan dengan Daan melalui perantara politisi Partai Golkar dari Provinsi Riau, Musfihin Dahlan, mengaku senang mendengar hal tersebut. “Bapak bisa mengembangkan kawasan ini,” kata Asyirwan kepada Daan. “Kami siap membantu pengurusan proses perizinannya agar lebih cepat,” tambah Asyirwan. Selain membenahi jalan dan infrastruktur lain yang diperlukan, menurut Asyirwan, kalau jadi Daan mengelola kawasan itu, pihaknya juga berjanji akan membawa masyarakat setempat bermusyawarah. “Masyarakat tidak akan kita tinggalkan,” tandasnya. Sebab, menurut Asyirwan, untuk membenahi Lembah Harau agar lebih baik sangat diperlukan pastisipasi masyarakat, termasuk kaum adat seperti para pencalang di Pulau Bali. Dalam konsep Asyirwan, kawasan Lembah Harau harus memiliki pintu masuk, pintu keluar dan areal untuk parkir kendaraan, baik roda dua maupun empat. Dengan demikian, sambung Asyirwan, para pengunjung tidak bisa membawa kendaraan ke dalam kawasan, melainkan parkir di areal yang telah disediakan. Untuk sarana angkutan di dalam kawasan, ulas Asyirwan, pengelola menyiapkan sepeda, bendi, dan kuda. Objek wisata lainnya yang juga dikembangkan adalah Taman Kupu-kupu Aka Barayun, yang dibuka sejak 1 Januari lalu di dekat objek wisata Lembah Harau. “Taman kupu-kupu Aka Barayun dibuka untuk umum pada 1 Januari 2012 dan tanpa biaya retribusi,” ungkap Kasi Tujuan Pariwisata Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Limapuluh Kota, Yunasril. Yunasril berharap pengembangan taman kupu-kupu Aka Barayun difasilitasi dengan penambahan dua kolam rekreasi anakanak, panggung terbuka untuk event-event pementasan seperti festival seni dan budaya juga 35 kios untuk pedagang. Kupu-kupu di Taman Aka Barayun untuk sementara dilepas guna memancing kupu-kupu yang lain datang. Ada berbagai jenis kupu-kupu dan bunga, yakni bunga panggil-pang-

gil, melati, mawar merah dan kertas di sini. “Kupu-kupu saat ini kita lepas untuk memancing kupu-kupu yang lain berdatangan. Saat ini populasinya masih dalam pendataan,” ucapnya.Ke depan, taman kupukupu yang selesai dirancang pada akhir Desember 2011 itu juga akan dilengkapi tempat penangkaran kupu-kupu. “Beberapa kandangnya sudah mulai kita siapkan, tapi belum bisa digunakan karena belum sempurna,” kata Yunasril. Untuk kebersihan dan keamanan lingkungan taman kupu-kupu Aka Barayun, Disbudparpora pun mendukung dengan menempatkan tiga tenaga harian lepas (THL) di sana.Daya tarik taman tidak hanya terfokus pada keunikan kupu-kupu atau bunga-bunga di atas, tapi juga dilengkapi dengan aneka satwa seperti buaya dan rusa serta tanaman rambai, kopi, karet, rambutan, anggrek, kantong semar dan pakis monyet. “Kita juga merencanakan akan menambah jumlah jenis satwa untuk lebih menarik pengunjung,” katanya.*** DAFTAR OBJEK DAN KEGIATAN KEPARIWISATAAN DI LIMAPULUH KOTA Aia Baba Halaban Air Terjun Burai Air Terjun Sarasah Tanggo · Alur Pasambahan · Baju Kuruang Basiba · Basijobang · Batu Nan Limo · Benteng Tuanku Nan Garang Bukik Posuak · Dabuih Danau Aia Sonsang · Genangan Waduk PLTA Pangkalan Kapola Banda Taram Kawasan Simona Kelok Sembilan Kuburan Keramat dan Surau Tuo Taram Lembah Harau Makam Pahlawan Situjuah Batua Makam Syeikh Abdurrahman · Makam Syekh Piobang Medan Nan Bapaneh Katian Putuih · Memancin Menhir Mahat Museum Arkeologi Belubus · Panjat Tebing Panorama Bukik Tapuang · Paralayang · Pawai Budaya Pemandian Batang Tabik Perkampungan Tradisional Balubus · Pesta Rakyat Belerong Pusako Rumah Gadang Sungai Beringin Rest Area Gunung Sanggul Rumah Gadang Ukiran Cino Rumah Tua Tan Malaka · Sampelong Sandaran Niniak Nan Salapan · Selawat Dulang · Sirompak · Surau Tuo Syeikh Abbas Abdullah Talempong Batu Talang Anau · Talempong Pacik · Tugu PDRI Tungka View


. 8 Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

LAPORAN KHUSUS

15-30 APRIL 2012 | NO.78/XI/2012

G

Website Resmi Limapuluh Kota

Sempat “Ter tidur ”, Kini Aktif Lagi

Alis Marajo

Muhammad.S

Agus Purwanto

“Keterbukaan memungkinkan swasta mendapatkan informasi mengenai kebijakan dan regulasi pemerintah sebagai acuan berinvestasi, serta mengurangi biaya dalam bisnis.” PERNAH mengklik website Pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota? Mungkin, ada di antara Anda yang kecewa karena website yang dulu pernah ada, tiba-tiba tidak muncul lagi. Apa pasal? “Kita hanya sedang berbenah untuk siap tampil lagi secara lebih baik,” kata Muhammad S., penanggung jawab website itu. Untuk melengkapi sarana informasi dan komunikasi di lingkungan Pemkab Limapuluh Kota, Bagian Humas dan Protokoler Setdakab Limapuluh Kota pernah memiliki website yang diberi nama dengan limapuluhkota.go.id. Selain itu, salah satu bagian di lingkungan Setdakab Limapuluh Kota tersebut juga memiliki media massa cetak yang sudah sejak lama eksis, yaitu Tabloid Sinamar. Diakui Muhammad, pihaknya memang mengambil kebijakan untuk merehatkan dulu www.limapuluhkota.go.id. Tujuannya, “Kita ingin berbenah,” kata Muhammad. Selain perubahan nama dari www.limapuluhkota.go.id. ke www.limapuluhkotakab.go.id, juga terkandung maksud untuk melakukan perubahan isi dan tampilan. “Kita ingin lebih baik dari kondisi yang pernah ada,” Muhammad menambahkan. Pada bagian lain Muhammad menjelaskan, Pemkab Limapuluh Kota meyakini bahwa keterbukaan informasi menjadi faktor penarik minat swasta untuk berinvestasi. “Keterbukaan memungkinkan swasta mendapatkan informasi mengenai kebijakan dan regulasi pemerintah sebagai acuan berinvestasi, serta mengurangi biaya dalam bisnis,” kata Muhammad, yang lama malang-melintang sebagai praktisi pers.

Pengalaman berbagai negara menunjukkan bahwa efisiensi dalam pemerintahan sebagai pemberlakuan Undang-undang Keterbukaan Informasi telah berhasil menarik swasta untuk berinvestasi. “Sekitar 30 negara kini sedang menyusun dan memberlakuan Undang-undang Keterbukaan Informasi. Indonesia termasuk satu di antara 40 negara di dunia yang telah memiliki Undang-undang Keterbukaan Informasi, yakni Undang-undang No. 14 Tahun 2008,” tambahnya. Jadi, menurut Muhammad, lahirnya UU No. 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik diharapkan dapat membawa perubahan dalam tata kelola institusi terutama dalam hal pengelolaan informasi. “Harus disadari bahwa saat ini kita hidup di abad 21 atau abad digital, maka

perlu menyikapi dengan pemahaman yang bersifat digital thinking, dan patut menyadari pemberlakuan kedua Undang-undang ini jangan hanya ditujukan kepada kepastian hukum semata, tetapi harus mampu menangkap rasa keadilan masyarakat serta kemanfaatan bersama,” imbuh Muhammad. Tuntutan akan keterbukaan dalam memperoleh informasi semakin mendesak seiring dengan telah disahkannya Undang-undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik. “Dalam Undang-undang ini disebutkan bahwa pada dasarnya setiap informasi publik bersifat terbuka dan dapat diakses oleh setiap pengguna informasi publik. Namun begitu ada pengecualian pada informasi publik yang tertuang pada pasal 17 Bab V tentang informasi yang dikecualikan pada Undang-undang Nomor 14 Tahun 2008. Hal ini sejalan dengan salah satu pilar reformasi, yaitu transparansi sehingga dapat mewujudkan penyelenggaraan negara yang transparan, efektif dan efisien, akuntabel serta dapat dipertanggungjawabkan,” katanya. Muhammad menambahkan, peningkatan keterbukaan informasi menjadi keharusan dalam

berbagai bidang pemerintahan. Hal itu bisa menjadi langkah tepat untuk memerkuat daya saing bangsa dalam menghadapi tantangan global. “Atas dasar itu, media massa memiliki peran yang strategis. Di negara maju seperti Amerika Serikat dan Kanada, pengguna terbesar dari Undangundang Keterbukaan Informasi adalah pelaku bisnis yang ingin memetakan lingkungan bisnisnya ataupun mencari kontrak pelelangan dengan sektor publik,” tambahnya. Bupati Limapuluh Kota dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo selaku pelindung keberadaan website resmi Kabupaten Limapuluh Kota, menyatakan menyambut baik akan hadirnya kembali website ini. Menurut Bupati, setelah berhasil melalui banyak hal dan rintangan, ia berharap agar website ini dapat selalu eksis membantu Pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota dalam penyebarluasan informasi pembangunan serta mewujudkan keterbukaan informasi yang memudahkan swasta mencari peluang investasi. Namun, menurut Bupati Alis Marajo, permasalahannya adalah pada implementasinya dan komitmen terhadap kesiapan aparat birokrasi yang berbasis digital

demi. meningkatkan pengelolaan dan pelayanan informasi di lingkungan badan publik untuk menghasilkan layanan informasi yang berkualitas. Agus Purwanto, seorang pemerhati IT di Kabupaten Limapuluh Kota sekaligus menjabat sebagai Kasubag Data pada BKD Limapuluh Kota, berharap informasi yang diberikan pemerintah melalui website hendaknya berisikan keterangan, pernyataan, gagasan, dan tanda-tanda yang mengandung nilai, makna, dan pesan, baik data, fakta maupun penjelasannya yang dapat dilihat, didengar, dan dibaca yang disajikan dalam berbagai kemasan dan format sesuai dengan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi secara elektronik ataupun nonelektronik. Agus juga menyatakan menyambut baik dan berharap website ini, dan diharapkan dapat menampung semua aspirasi dan menjawab semua kebutuhan informasi publik yang dibutuhkan masyarakat luas, khususnya masyarakat Limapuluh Kota di manapun berada. Menurut Agus, secara defenitif informasi publik adalah informasi yang dihasilkan, disimpan, dikelola, dikirim, dan/atau diterima oleh suatu badan publik yang berkaitan dengan penyelenggara dan penyelenggaraan negara dan/ atau penyelenggara dan penyelenggaraan badan publik lainnya yang sesuai dengan Undangundang ini serta informasi lain yang berkaitan dengan kepentingan publik.(mhike zaimy)

C M Y K


15-30 PRIL 2012 | NO.77/XI/2012

LAPORAN KHUSUS

. Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

9

G

Website L ot uncu n Liimapu pulluh K Kot otaa Dil Dilu ncurrka kan

Tersedia sejumlah Contens KALAU ingin banyak hal tentang Kabupaten Limapuluh Kota sebagai sebuah daerah otonom, bagian dari wilayah administrasi Pemerintahan Provinsi Sumatera Barat, ada satu cara yang relatif lebih gampang, yaitu dapat dilihat pada website resmi Pemkab Limapuluh Kota dengan alamat di: www.limapuluhkotakab.go.id “Kita mencoba tampil lebih baik dan lebih lengkap, dengan tujuan untuk menjawab kebutuhan informasi masyarakat tentang Kabupaten Limapuluh Kota,” kata Muhammad S., penanggung jawab website tersebut. Diharapkan dengan keberadaan website itu, menurut Muhammad, akan terjalin komunikasi dua arah yang lebih baik, yaitu antara aparat pelaksana pemerintahan dengan masyarakat selaku objek sekaligus subjek pembangunan. Dijelaskan Muhammad, website yang mulai diluncurkan terhitung sejak April ini, terbagi ke dalam sejumlah contens. Yaitu, Gambar 1. Pada halaman awal ini pengunjung akan dapat melihat menu yang terdapat pada bagian atas setelah header, dan dapat melihat menu di bagian sisi kiri. Pada bagian menu ini banyak lagi informasi yang didapatkan pengunjung dengan mengklik, masing-masing menu yang akan membuka daftar content pada menu tersebut. Sementara pada gambar 2 berisi sambutan. Pada menu sambutan, pengunjung akan dapat melihat sambutan dari Bupati Limapuluh Kota, Ketua DPRD Kabupaten Limapuluh Kota dan Muhammad S selaku penanggung jawab website Kabupaten Lima Puluh Kota. Selanjutnya, pada gambar 3 berupa profil daerah. Pada menu ini, pengunjung akan melihat profil dari Kabupaten Limapuluh Kota yang isinya terdiri dari arti lambang daerah, visi dan misi pemkab, sejarah, geografi, demografi dan potensi yang dimiliki oleh Kabupaten Limapuluh Kota. Website tersebut juga menyajikan Gambar 4 yang bermaterikan profil pejabat. Sebab, selain menampilkan profil dae-

rah, website ini juga menyediakan layanan informasi berupa profil pejabat-pejabat daerah yang ada di Kabupaten Limapuluh Kota, di antaranya Bupati dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo, Wakil Bupati Drs. H. Asyirwan Yunus, Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkominda), anggota DPRD Kabupaten. Limapuluh Kota dan lainnya. Menurut Muhammad, penyajian menu itu dimaksudkan untuk memungkinkan masyarakat mengenal lebih dekat sosok pejabat daerah yang bekerja sama membangun Lima Puluh Kota menjadi lebih baik. Pada gambar kelima, yaitu profil SKPD. Menu ini berhubungan langsung dengan masyarakat, karena SKPD (satuan kerja perangkat daerah) menjadi perpanjangan tangan dari pemerintah daerah dalam melayani kebutuhan dan keluhan masyarakat. “Makanya website kami juga menyediakan informasi tentang profil singkat SKPD yang ada di Kabupaten Limapuluh Kota,” tambah Muhammad. Pada gambar keenam ditampilkan menu berita. Pada menu berita ini, pengunjung dapat melihat berita-berita terbaru seputar Kabupaten Limapuluh Kota berdasarkan

sejumlah kategori, seperti berita ekonomi, pemerintahan, sosial dan budaya, agama, hukum, olahraga, pendidikan, dan pariwisata. “Berita ini juga bisa pengunjung dapatkan dengan mengklik potensi daerah berdasarkan kecamatan untuk mendapatkan berita apa saja yang terjadi pada kecamatan tersebut,” jelas Muhammad. Sementara pada gambar ketujuh menampilkan Tabloid Sinamar, yaitu media massa cetak internal milik Pemkab Limapuluh Kota. Menurut Muhammad, Bagian Humas dan Protokoler Sekretariat Daerah Kabupaten Limapuluh Kota yang dipimpinnya berusaha keras untuk menyediakan informasi kepada masyarakat, baik secara elektronik maupun media cetak, yang dibuktikan dengan penerbitan kembali Tabloid Sinamar yang menjadi kebanggaan masyarakat Kabupaten Limapuluh Kota yang mengulas beragam peristiwa. “Tidak hanya berupa cetakan, Tabloid Sinamar juga disediakan pada menu website ini, yang memungkinkan pengunjung untuk membaca Sinamar melalui website ini,” sambungnya. Sementara gambar delapan berupa download, menurut Muhammad, dimaksudkan untuk menjawab kebutuhan masyarakat mengenai segala bentuk kebijakan Bupati. “Website ini juga menyediakan menu download untuk memberikan kebebasan kepada pengunjung mendownload produk hukum yang telah dibuat oleh Pemkab Limapuluh, serta Kabupaten Dalam Angka yang memperlihatkan perkembangan Kabupaten Limapuluh Kota dari waktu ke waktu,” katanya lagi. Gambar kesembilan atau terakhir berupa menu Kontak Kami. Bagi para pengunjung yang memiliki kritik dan saran mengenai website maupun Pemkab Limapuluh Kota dapat menghubungi link ini untuk mendapatkan jawaban ataupun informasi yang menyangkut Kabupaten Limapuluh Kota. “Tujuannya, agar pembuatan website ini dapat tercapai,” terang Muhammad. (mhike zaimy)

C M Y K


. 10 Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

POTENSI

15-30 PRIL 2012 | NO.77/XI/2012

G

Musim Durian? Baiknya Datang Saja ke Koto Alam “Satu hal yang bisa dipastikan bahwa buah durian yang dijual di Koto Alam merupakan buah masak yang jatuh dari pohon, bukan buah durian tua yang disimpan atau diperam untuk kemudian ditunggu sampai masak, baru dilempar ke pasaran.”

A

nda suka dengan buah durian? Kulitnya memang berduri dan sukar membukanya, tapi rasanya, alamak! Kalau Anda termasuk penyuka buah durian, ada resep sederhana untuk mendapatkan buah durian yang rasanya enak dan legit dengan harga yang terjangkau, yaitu datanglah ke Nagari Koto Alam. Koto Alam adalah sebuah nagari yang termasuk dalam wilayah administratif Pemerintahan Kecamatan Pangkalan Koto Baru, Kabupaten Limapuluh Kota. Di kecamatan yang terletak pada wilayah bagian timur Kabupaten Limapuluh Kota itu hanya terdapat enam nagari, dan salah satunya adalah Koto Alam. Nagari-nagari lainnya adalah Pangkalan, Manggilang, Gunung Malintang, Tanjuang Bolik, dan Tanjuang Pauh. Durian merupakan salah satu buah-buahan yang menjadi andalan Koto Alam. Tiap musim durian, biasanya di bulan November dan Desember, ribuan –bahkan mungkin puluhan ribu—buah durian dikeluarkan dari Koto Alam. Sebagian besar durian itu diambil dari sejumlah kawasan hutan yang ada di nagari itu, dan sedikit sekali yang merupakan durian hasil budidaya masyarakat. Satu hal yang bisa dipastikan bahwa buah durian yang dijual di Koto Alam merupakan buah masak yang jatuh dari pohon, bukan buah durian tua yang disimpan atau diperan untuk kemudian ditunggu sampai masak, baru dilempar ke pasaran. Karena merupakan buah durian yang langsung jatuh dari pohon, maka bisa pula dipastikan rasa buahnya alami, sangat berbeda dengan rasa buah durian yang diperam. Daya tarik lainnya buah durian Koto Alam adalah pada harganya yang tidak terlalu tinggi. Kalau di Pekanbaru, Riau, untuk mendapatkan satu buah durian harus dengan merogok Rp20.000 sampai Rp30.000; di Koto Alam cukup dengan mengeluarkan uang Rp5.000 sampai Rp7.000/buah saja. Bahkan, kalau pintar menawar, malah bisa lebih kurang dari itu, karena ada petani atau pedagang yang rela melepas buah duriannya dengan harga Rp3.000/buah. Ketika musim durian, maka bisa dipastikan di sisi kirikanan jalan negara yang melintasi nagari itu terlihat sejumlah lapak milik pedagang untuk menggelar buah durian. Mereka beroperasi 24 jam sehari-semalam untuk menunggu pembeli. Biasanya lapak durian ditunggui oleh ibu-ibu, sementara dari kalangan bapak-bapak turun ke hutan mencari buah durian untuk kemudian digelar di lapak yang ditunggui oleh isterinya. Bagi masyarakat setempat, baik mencari atau menjual buah durian menjadi sumber ekonomi alternatif yang tidak kalah menjanjikan. Makanya, ketika musim durian datang, hampir semua warga turun ke hutan-hutan untuk ikut mencari buah durian. Mereka sering bermalam di hutan untuk mendapatkan buah durian dalam jumlah memadai. “Kalau lagi mujur, dalam sehari bisa berpenghasilan antara

Rp150.000 sampai Rp200.000,” aku seorang pencari buah durian. Durian hanya satu dari sederet panjang komoditas tani yang dihasilkan oleh bumi Koto Alam. Tapi, di antara sekian banyak komoditas tani yang dihasilkan oleh nagari ini, yang menjadi primadona adalah tanaman gambir dan karet. “Gambir bagi masyarakat Koto Alam adalah urat nadi perekonomian,” kata Iyus, 37, seorang petani gambir di sana. “Kalau harga gambir lagi baik, maka ‘merdeka’-lah kami,” tambahnya. Memang, di Koto Alam hampir tidak ada keluarga yang tidak memiliki ladang gambir, baik dengan cara dibuka sendiri, warisan dari orangtua atau dibeli dari orang lain. Bagi penduduk yang tidak memiliki ladang gambir, “Sepertinya kita hanya merantau ke sini,” ujar sejumlah warga mengistilahkan. Selain sebagai sumber ekonomi, gambir di sana juga menyandang fungsi lain, yaitu sebagai simbol status warga. Banyaknya rumah berkonstruksi permanen di nagari itu, sejumlah kendaraan –baik roda dua maupun roda empat— yang lalu lalang, dan perabotan rumah tangga yang tergolong mahal; sebagian besar di antaranya merupakan hasil dari ladang gambir. Sebab, ketika harga gambir sedang mahal, tidak susah bagi sebuah keluarga yang memiliki ladang gambir untuk mendapatkan penghasilan antara Rp2 sampai Rp3 juta/pekan.

Asri pemandangan di nagari Koto Alam ( f/e2)

Tapi belakangan inilah malangnya, yaitu harga gambir tidak lagi kunjung membaik. Terhitung sejak satu setengah tahun belakangan, harga gambir tidak lagi pernah menyentuh angka Rp20.000/kg di tingkat pedagang pengumpul. Padahal, kalau berpatokan dengan harga barang-barang sekarang, harga ideal satu kilogram gambir minimal Rp25.000 di tingkat pedagang pengumpul. Kondisi itu tak pelak membuat perekonomian masyarakat setempat terpuruk. Bahkan sudah banyak di antara petani gambir yang membiarkan ladang gambirnya merimba dipenuhi oleh semak-semak. Sebagian besar di antara petani atau pekerja di ladang gambir banting setir mencari pekerjaan lain, misalnya dengan menderes karet, mencari batu alam secara ilegal atau terlibat dalam kegiatan pembalakan liar.

Kulminasi

Nagari Koto Alam memiliki luas sekitar 42,75 km2, dan merupakan salah satu daerah yang dilalui oleh garis khalulistiwa karena di Koto Alam terdapat sebuah Tugu Ekuator yang dibangun oleh Belanda/Jepang pada zaman penjajahan. Penjajah Jepang menamakan Koto Alam dengan Sakido Mura (kampung khatulistiwa). Ada yang menarik dari keberadaan tugu khatulistiwa di Koto Alam. Setiap tahunnya, yaitu pada tanggal 21-23 Maret dan tanggal 21-23 September, khususnya pada tengah hari (-+pkl.12-13), di Koto Alam terjadi suatu fenomena alam: benda-benda di sekitar tugu khatulistiwa itu tidak akan memantulkan bayangan, karena terjadi peristiwa kulminasi, yaitu saat matahari berada tepat di atas tugu khatulistiwa. Semua masyarakat Koto Alam adalah suku Minangkabau dan penganut Islam. Terdapat lima suku di sana, yaitu Pitopang, Piliang, Bodi, Chaniago, dan suku Melayu. Masyarakat Koto Alam menggunakan bahasa Minangkabau yang logatnya lebih ke bahasa Ocu (Melayu Riau). Mereka sebagian besar bekerja sebagai petani gambir/karet (mangampo/motong) atau bersawah, yang lainnya berkebun, buruh tani, PNS (guru), ustadz/juru dakwah/ guru ngaji, dukun, tukang urut, sopir, jualan, pencari batu, wiraswasta, dan merantau. Sebagian besar masyarakat Koto Alam merupakan masyarakat ekonomi kelas menengah ke bawah, serta masih jauh dari kesejahteraan, terbukti maish banyak keluarga yang tergolong miskin, anak yatim/piatu, dan pengangguran pemuda. Pendidikan masyarakat paling tinggi adalah setaraf S1, atau mungkin ada S2. Para pelajar tingkat menengah (SMP/SMA) banyak bersekolah di wilayah Payakumbuh dan Pangkalan. Kendati demikian, secara perlahan Koto Alam terus menapak menuju kemajuan. Berbagai fasilitas, sarana dan prasarana untuk kepentingan umum terus dilengkapi. Satu contoh kasus, jalan yang menghubungkan Jorong Simpang Tigo dengan Koto Ronah yang sebelumnya jalan tanah, sejak beberapa tahun belakangan sudah diganti dengan jalan beraspal hot-mix yang memudahkan mobilitas penduduk. Sarana dan prasarana pendidikan juga terus dilengkapi, yang membuat anak-anak usia sekolah di sana tidak perlu lagi ke luar kampung untuk melanjutkan pendidikan. Selain sudah sejak lama berdiri tiga unit SD (sekolah dasar), di nagari yang berpenduduk sekitar 3.000 jiwa lebih itu juga sudah tersedia sarana pendidikan pra-sekolah berupa TK (taman kanak-kanak) dan satu unit SMP, yaitu SMP Negeri 5 Pangkalan.(evi endri)


15-30 PRIL 2012 | NO.77/XI/2012

PEMERINTAHAN

. Sinamar 11 TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

G

Wabup: Penyusunan Perencanaan Pembang unan Ma sih Dilematis “Menyusul dengan telah ditetapkannya prioritas pembangunan, maka penetapan program, kegiatan, serta pengalokasian anggaran akan difokuskan kepada enam hal tersebut.”

WAKIL Bupati Limapuluh Kota Drs. H. Asyirwan Yunus mengakui masih ditemukannya persoalan-persoalan yang dilematis dalam penyusunan perencanaan pembangunan daerah, yang erat kaitannya dengan ketersediaan anggaran, kebutuhan pembangunan, dan peruntukan alokasi anggaran. “Namun dilema tersebut akan diatasi dengan menerapkan enam prioritas pembangunan daerah sesuai dengan visi dan misi Kabupaten Lima Puluh Kota tahun 20102015,” kata Wabup Asyirwan Yunus saat menutup Musrenbang RKPD Kabupaten Limapuluh Kota di Gedung Pertemuan

Shago Bungsu, Kamis (29/3). Acara itu RKPD Kabupaten dan Rencana Kerja dihadiri para pimpinan SKPD, stockholder, SKPD,” katanya. Forkominda, dan anggota DPRD Kabupaten Tentang prioritas pembangunan, dijeLimapuluh Kota. laskan, prioritas reformasi birokrasi akan Enam prioritas pembangunan daerah diarahkan kepada peningkatan impletersebut, menurut Wabup Asyirwan, antara mentasi tata kelola pemerintahan melalui lain reformasi birokrasi, ketaterobosan kinerja secara terhanan pangan, pengembangan padu, penuh integritas, akunkawasan-kawasan strategis, petabel, taat, dan menjunjung nanggulangan kemiskinan, tinggi hukum yang berlaku. pendidikan, dan kesehatan. Untuk ketahanan pangan akan “Menyusul dengan telah ditedifokuskan kepada peningtapkannya prioritas pembakatan sarana dan prasarana ngunan tersebut, maka peinfrastruktur pertanian dalam netapan program, kegiatan, rangka peningkatan keterserta pengalokasian anggaran sediaan pangan. Sedangkan akan difokuskan kepada enam pengembangan kawasan-kahal tersebut,” ia menambahkan. wasan strategis akan memMenyoal musrenbang, Wafokuskan perhatian kepada pebup menjelaskan bahwa ke- Drs.Asyirwan Yunus, M.Si ningkatan nilai investasi pada giatan itu merupakan pensektor properti, jasa, perkejaringan aspirasi masyarakat atau pe- bunan, dan pertambangan sesuai dengan rencanaan dari bawah (bottom-up planning). peruntukan kawasan. Sedangkan perencanaan dari atas (top-down Berikutnya, prioritas penanggulangan planning) dilakukan dalam bentuk pe- kemiskinan, Pemkab Limapuluh Kota akan nyusunan dan penetapan arah kebijakan dan meningkatkan volume dan akses perprogram prioritas pembangunan. “Kom- modalan melalui lembaga perbankan seperti binasi dari kedua perencanaan ini akan koperasi, BMT, BPR, LKM, dan sebagainya, dituangkan dalam Peraturan Bupati tentang serta peningkatan keterampilan dan krea-

tifitas UMKM. Sementara bidang pendidikan akan diarahkan kepada peningkatan pengamalan Adat Basandi Syara’, Syara’ Basandi Kitabullah (ABS-SBK) dalam kehidupan sehari-hari melalui pendidikan berkarakter, peningkatan jumlah dan sarana pendidikan, peningkatan kualitas dan kuantitas tenaga pendidik, serta peningkatan kualitas lulusan. “Untuk bidang kesehatan, pemerintah daerah akan mengembangkan pengelolaan sampah dan lingkungan hijau berbasis masyarakat, peningkatan pelayanan kesehatan bagi masyarakat, peningkatan perilaku hidup masyarakat, pencegahan dan pemberantasan penyakit menular, serta pengendalian laju pertumbuhan penduduk melalui program KB,” tambah Wabup Asyirwan. Ir. H. Novyan Burano, Kepala Bappeda Limapuluh Kota, menjelaskan hasil Musrenbang RKPD akan dijadikan bahan penyusunan rancangan akhir RKPD Kabupaten Limapuluh Kota dan sebagai bahan masukan untuk membahas rancangan RKPD Sumatera Barat dalam Musrenbang Provinsi pada 3-4 April 2012, dan bahan untuk membahas rancangan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) dalam Musrenbang Nasional pada akhir April 2012. (yossarika)

e-KTP Akan Jadi Standar Kinerja Camat KALAU Anda hendak menjadi camat berprestasi di Kabupaten Limapuluh Kota, salah satu syaratnya adalah serius dalam mengelola program e-KTP alias KTP elektronik. “Program nasional e-KTP akan menjadi salah satu standar kinerja camat,” kata Wakil Bupati Limapuluh Kota Drs. H. Asyirwan Yunus. “Akan ada punishment dan reward terhadap camat dan jajarannya dalam pelaksanaan e-KTP,” ujar Wabup dalam rapat koordinasi dengan camat seKabupaten Limapuluh Kota di Hotel Mangkuto, Kamis (29/3). Namun Wabup juga menyadari pelaksanaan e-KTP bukan hal yang mudah. Karena itu, Wabup meminta para camat terus berkoordinasi dengan Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil, serta rapat koordinasi pelaksanaan e-KTP akan rutin dilakukan setiap 2 minggu sekali. Dalam arahannya, Wabup membahas empat hal penting yang harus dilakukan untuk mendukung penerapan e-KTP. “Pertama, masalah peralatan pendukung e-KTP. Camat harus memberikan arahan kepada operator. Jika alat rusak, akan membutuhkan waktu untuk perbaikan. Ini tentu akan menghambat pelayanan perekaman data masyarakat”, ungkap Wabup yang didampingi Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil. Kedua, Camat harus memastikan pengamanan terhadap alat perekaman data. Alat harus ditempatkan di dalam ruangan yang dipasang teralis besi dan dijaga oleh dua orang petugas keamanan. “Program e-KTP akan menemui kendalakendala. Di antaranya sarat dengan unsur politis, terkait dengan pernyataan Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi yang siap mundur jika penerapan e-KTP gagal. Untuk itulah, kita harus menjaga keamanan alat pendukung perekaman data e-KTP agar tidak menganggu pelayanan

Wakil Bupati Limapuluh Kota Drs.Asyirwan Yunus , M.Si meninjau Pelaksanaan e-KTP ( f/ hones) kepada masyarakat,” ujar Wabup. Wabup meyakini segala hambatan yang terjadi di lapangan dalam penerapan e-KTP akan teratasi dengan rapat koordinasi dan evaluasi minimal sekali dalam satu bulan. Terakhir, Wabup menyoroti masalah pelayanan Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil. Memang bukan masalah yang mudah untuk memberikan pelayanan kependudukan dalam waktu yang singkat, namun Wabup juga mengapresiasi kerja keras pimpinan dan staf Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil. Wabup juga turun langsung ke lapangan untuk memantau pelaksanaan e-KTP. Dididampingi Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Azfrizal Aziz, SH dan Kabag Humas Protokol Muhamad.S, S.Pd melakukan monitoring pelaksanaan E-KTP

ke hampir semua kecamatan pada Selasa dan Rabu (11-12/4). Kecamatan yang dikunjungi antara lain Kapur IX, Pangkalan, Suliki, Lareh Sago Halaban, Luak, Situjuah Limo Nagari, Guguak, Suliki dan Harau. Pada monitoring yang dilakukan tersebut semua kecamatan sudah mulai melaksanakan e-KTP. Masyarakat terlihat cukup antusias dalam proses pelaksanaan e-KTP tersebut. Wabup mengatakan secara umum pelaksanaan e-KTP berjalan lancar walaupun ada beberapa ganguan teknis peralatan yang sedikit mengganggu, namun ganguan ini sudah cepat direspon oleh admin dari Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil dari kabupaten sehingga proses validasi data atau perekaman data dapat berjalan lancar. Lebih lanjut Wakil Bupati mengatakan

bahwa rata-rata waktu yang dibutuhkan untuk perekaman data adalah 5 sampai 7 menit per-orang sehingga dalam seharinya diperkirakan mampu merekam lebih kurang 300 data wajib KTP dengan menggunakan dua alat perekam data sehingga diharapkan agar pelaksanaan E-KTP diharapkan selesai dalam waktu 3 sampai 5 bulan ini. Dalam monitoring tersebut, mantan anggota DPRD Provinsi Sumatera Utara tersebut juga menginstruksikan kepada seluruh camat yang dijumpai dilapangan agar melayani masyarakat dengan ramah, sopan dan professional serta selalu mensosialisasikan kepada masyarakat tentang pelaksanaan e-KTP pada setiap kesempatan. (wiradinata)


. 12 Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

ADAT

15-30 PRIL 2012 | NO.77/XI/2012

G

R A N G K A I A N T U T U A N A N D I D A N G A A D AT MINANGKABAU (4)

Sistem Adat Nan Tapa kai dan Pa su kuan Lua k L imopulua h Oleh : Dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo ( Ketua LKAAM Kabupaten Limapuluh Kota ) 7. TATA RUANG NAGARI. Secara geneologis kekerabatan diatas telah kita uraikan bahwa nagari secara kekerabatan terdiri dari suku payuang dan buah paruik. Demikian pula tentang nagari di wilayah teritorial terdiri dari Taratak Dusun koto nan pakandangan. Dalam istilah dikenal istilah, nan data tampek barumahan, nan baraja tampek kasawah, nan lereng tampek baladang, tanjuang tampek paninjauan, guguak tampek bakubua. Setiap suku umumnya mempunyai kondisi dalam seperti yang kita sebutkan diatas sehingga hal ini menjadi identitas sebuah suku dan keberadaannya di nagari. Artinya kalau sebuah kelompok suku tidak memiliki misalnya tanjuang berarti suku tersebut mungkin munculnya tidak tumbuh sejak nagari itu dibuat penghulunya. Dalam perkembangannya maka nagari itupun perlu babalai, bamusajik, bagalanggang dan batapian. Hal ini dapat dihubungkan dengan tempat dimana fungsi adat nan ampek itu dilaksanakan, seperti budi, akal, ilmu dan mungkin dan patut. Misalnya nak babudi ka musajik, nak baraka ka Balai, nak bailmu ka galanggang, nak tau mungkin jo patuik ka tapian. Dalam tata ruang ini biasanya satu sama lain saling berdampingan seperti berdampingan Balai dengan masjid, dan berdampingan galanggang dengan tapian. Tapian adalah sebutan anak-anak muda seperti pasar keramaian permandian dan sebagai jenisnya. Setiap sukupun mempunyai pemetaan terhadap fungsi teritorial adatnya antara lain setiap suku mempunyai rumah gadang tempat penghulunya dan juga mempunyai rumah gadang untuk kebesaran “Manti” adatnya, juga mempunyai surau untuk “Tuanku” dan mempunyai rumah gadang untuk Dubalangnya sehingga rumah gadang pun bentuknya berbeda-beda untuk setiap kebesaran penghulunya misalnya rumah gadang Simajo Kayo untuk Penghulu, rumah gadang Tiang Panjang untuak Manti, dan rumah gadang Rajo Babandiang untuak Muallimnya dan rumah gadang Surambi untuak Dubalangnya. Balai adat adalah suatu tempat atau tata ruang yang khusus untuk musyawarah penghulu sesuai dengan tingkat kebesaran menurut sistem yang dianutnya. Biasanya balai adat memiliki nama khusus sesuai dengan fungsi atau kedudukan fungsi teritorial jorong di nagari itu. Misalnya suatu nagari Tarantang Lubuak limpato. Balai Tarantang disebut balai Mamutuih artinya disanalah segala sesuatu Musyawarah tentang adat yang akan diberlakukan mengenai sako jo pusako diputuihkan di nagari Tarantang Lubuak Limpato dan lokasi Balai Adat ini selalu berada dalam ulayat Niniak Mamak yang pangkatnya dalam adat tertinggi atau dalam suatu nagari disebut “Pasak Kunci” sementara itu di Lubuak Limpato misalnya adalah Balai Adat tempat mempertimbangkan atau dalam bahasa Minangkabau asli disebut “Mangati maka balai adat di lubuak Limpato disebut dengan “ Balai Katian”. 8. JABATAN ADAT. Dalam suatu nagari dikatakan suatu nagari dengan sistem adatnya “Koto Piliang” atau yang kita sebut dengan Lareh Nan Gadang biasanya yang kita jelaskan dimuka semua orang yang bertanya kepada siapa kaampek suku di nagari ini, maka seorang Ninik Mamak yang memahami seluk beluk adat di nagari itu akan memberikan jawaban : kaampek suku sembilan datuak sarumpun, kaampek suku caniago adalah datuak Panduko Tuan, Kaampek suku Pitopang adalah Datuak Junjungan dan kaampek suku Melayu adalah Datuak Sori Marajo. Lalu kita tanyakan apakah kaampek suku ini dipilih karena kepintarannya? Maka ninik Mamak itupun lantang menjawab bukanlah karenba kepintarannya, dan ini adalah sako adat. Selanjutnya Ninik mamak itu menguraikan lagi Datuak Sarumpun adalah Pasak Kunci Nagari, dan Datuak Panduko Tuan adalah Peti Bunian Nagari, sedangkan Datuak Junjungan adalah Pasak Kungkuang Nagari dan Datuak Sori Marajo adalah Pasak Jalujua Nagari. Lalu ditanya lagi apakah

itu Pasak Kunci Nagari maka beliau menjawab bahwa Datuak Sarumpun sebagai Penghulu yang akan membuka Balai atau dengan pengertian lain yang akan membuka setiap musyawarah di balai tersebut sementara Datuak Panduko Tuan adalah orang yang mengetahui tentang Sako (susunan kepenghuluan) serta yang maha tau tentang pusako dengan artian harta ulayat yang ada di nagari itu dan kemudian Datuak Junjuangan yang akan memelihara setiap undang kesepakatan yang dibuat di nagari itu menurut adat dan Datuak Sori Marajo adalah berfungsi menjelaskan kepada Ninik Mamak Andiko tentang musyawarah mufakat adatyang diselenggarakan di nagari itu. Lalu apa beda Kaampek suku dengan penghulu lain,maka Ninik Mamak yang mengetahui itu memberi jawaban,bahwa Datuak Kaampek suku itu itu memiliki “Harato Tagak”,serta Ninik Mamak Kaampek suku mempunyai perangkat seperti ada Andiko Manti,ada Mualim atau Tuanku,ada Dubalangnya dan nama surau nya pun lengkap seperti Dt.Sarumpun mempunyai Tuanku Nan Tuo,surau nya pun diberi “Surau Tuanku Nan Tuo,Dt.Sori Marajo mempunyai Tuanku Nan Elok,surau nya pun mempunyai nama Tuanku Nan Elok. Oleh karnanya Kaampek suku suku itu bukanlah oleh karena kepintarannya,atau oleh karena kepemimpinannya akan tetapi adalah Sako Adat yang turun temurun. Berdasarkan hal itulah “penghulu”adalah sebutan untuk menyimpan nilai-nilai kearifan,hal inilah makna dari “penghulu Nan Babudi artinya Manabang indak rabah, Mamancuang indak putuih”inilah yang disebut “Kato Pusako”Pada dasarnya sebutan Manti,sebutan Dubalang dan Mualim semuanya ada yang bergelar Datuk,tetapi di beberapa daerah ada yang tidak mencantumkan Datuk didepan gelarnya dan sakonya. Jadi Manti adalah orang pintar atau disebut orang cerdik cendikia (Cadiak candokio).Fungsinya dalam suatu sistim adat adalah melakukan sudi dan siasat dalam artian mencari alasan-alasan pembenaran secara akal sehat atau yang sekarang disebut dengan kecerdasan sosial,Manti mencari kebenaran sesuatu hal melakukan musyawarah dengan pihak –pihak yang terkait dengan menggunakan dasar musyawarh dan mufakat dengan arif dan bijak,maka dalam adagium adat Minangkabau Kato Manti adalah “Kato Mufakat”. Disisi lain tentang Mualim adalah orang yang tahu tentang ilmu baik itu adat dan lain-lain nya,dan salah satu tanda orang berilmu adalah setiap pembicaran dalam adagium adat bahwa Kato Mualim adalah “Kato Badalalat”. Dubalang sendiri konon khabarnya berasal dari bahasa Tamil yang artinya adalah orang cerdik pandai,yang maha tahu tentang kemungkinan dan kepatutan sesuatu hal yang sedang berlaku atau kalau lah kita terjemahkan mungkin itu adalah hasil berfikir Rasional,dan patut itu adalah kerangka berfikir Empirik. Jadi dengan demikian yang disebut dengan kualitas sumber daya manusia Minangkabau adalah manusia yang mempunyai Budi,Berakal,Berilmu dan memahami mungkin dan patut dalam artian lain keempat hal ini (Budi,

Barisan ninik mamak di KIabupaten Limapuluh Kota (f/int)

Akal,Ilmu,Mungkin,dan Patut)adalah nilai dasar adat Minangkabau yang telah terbentuk sejak manusia Minangkabau itu ada.Kalaulah kita katakan bahwa keempat itu boleh disebut dengan Taksonomi Minangkabau(Efektif domain/Budi,Emosional Quation/Akal,Ilmu/Rational Quation,Mungkin (Rasional,Patut/Empirik). Keempat nilai-nilai dasar inilah yang sangat cocok dengan nilai dasar syarak yang juga mempunyai jumlah yang empat buah yaitu:Hakekat,Tharikat,Makrifat dan Syariat.Dengan demikian pemahaman”Adat basandi jo syarak,syarak basandi jo Kitabulloh”artinya yang sesungguhnya adalah hanya islamlah agama yang dapat memperkokoh adat Minangkabau. Analogi nilai-nilai dasar yang berjumlah empat ini,merupakan dasar terminologi lambang manusia Minangkabau artinya seorang Minangkabau harus tahu dengan yang empat berawal dari kenal dengan Air,Api,Kato Pusako,Kato Mufakat,Kato Badalalat dan Kato Mahimbau. Indikasi ini terlihat mana kala dua orang berbeda pendapat mengadu kepada seorang penghulu untuk menyelesaikan perkaranya,maka sang datuk tadi memberikan jawaban agar persoalan kalian itu diselesaikan secara damai,ungkapan penghulu secara klasiknya “Cari saja lah Nan Elok”yaitu definisinya katuju dek Awak dan Lamak dek Urang lain,artinya jangan sebuah keputusan penyelesaian ada yang bahagian yang dirugikan dan ada pula bahagian yang dimenangkan. Sebagai ilustrasi dapat kita lihat misalnya ada perkara antara dua anak kemenakan lalu mengadu kepada dubalang maka dubalang mengatakan bahwa tidak mungkin kalian berdua berselisih paham atau berkelahi oleh karena antara kalian berdua”Ba Bako dan Babaki” artinya saling terkait hubungan famili atau misalnya antara kedua insan yang berlainan jenis,yang berhubungannya sudah sangat dekat katakanlah dengan istilah sekarang berpacaran,lalu dinasehati oleh dubalang maka dubalang adat mengatakan bahwa tidak mungkin kalian meneruskan hubungan oleh karena kalian satu suku,dan kalau kalian teruskan juga mungkin saja ninik mamak kalian akan terutang juga mungkin saja Ninik Mamak kalian akan terutang kepada Nagari,dalam hal ini terutang kepada nagari adalah salah satu dari sanksi Undang Adat dalam Nagari,yang kita sebut dengan Adat Nan Teradat. Lalu ada lagi dua kelompok yang saling mengadu kepada dubalang Adat dimana suatu kelompok kehilangan barang dagangannya dan kelompok lain terbukti mengambil barang dagangannya maka dubalang berkata patut untuk dikadukan kepada polisi,inilah arti Dubalang yang tahu meletakan mungkin dan patut. Kita telah singgung diatas tentang apa itu”Adat kalau kita tanyakan kepada Ninik Mamak,katakanlah seorang’’Datuk menjawab:Adat itu ada’’Ampek Parakaro” ,Nan pertamo adolah Baso jo Basi,Nan Kaduo Sambah Manyambah,Nan katigo Siriah jo Pinang dan Nan kaampek adolah Alue Nan Baturuk’’.Kalimat jawaban ini belum selesai seperti itu,akan tetapi dilanjutkan dengan “Adat Tapakai,undang Talukih,Limbago Tatuang,Alue ta Taruik, Syarak ta Lazimkan.(bersambung pada edisi mendatang)


15 - 30 PRIL 2012 | NO.77/XI/2012

BUDAYA

. Sinamar 13 TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

G

Rontak Bawak, Tradisi yang tak Bisa Dipakai Masyarakat Umum jenazah Mansyur Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk”, kenang Hasan Basri. Sebagai satu-satunya penerus gelar Datuak Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk, tradisi Rontak Bawak terancam punah. “Jika saya meninggal, tidak ada satu pun yang berhak memegang gelar Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk dan sekaligus merupakan penyelenggaraan Rontak Bawak yang terakhir,” pungkas Hasan Basri. Sebagai raja yang menjadi pucuk pimpinan urang sembilan suku di Nagari Bukik Limbuku, tradisi Rontak Bawak tidak bisa dipakai oleh masyarakat umum. Telah banyak tokoh pendidik di Kabupaten Limapuluh Kota dan Sumatera Barat mengangkat tradisi Rontak Bawak dalam karya ilmiahnya. Ya, masyarakat hanya akan mengenang kemegahan tradisi Rontak Bawak dalam acara-acara seperti Pawai Budaya tahun 2012. Pemerintah daerah Kabupaten Limapuluh Kota melalui Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga sebaiknya melakukan usaha preventif agar masyarakat bisa mengetahui tradisi Rontak Bawak ini, meski pun pemegang gelar Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk tidak ada lagi.

Bersamaan dengan turunnya benda pusaka, alat musik oguang dan talempong dibunyikan mulai dari peristiwa kematian sampai acara penguburan selesai. KELUARGA Datuak Panghulu Basa Nan Koruk di Nagari Bukik Limbuku, Kecamatan Harau, punya tradisi menarik bila ada di antara anggota kaum yang meninggal dunia. Mereka menggelar upacara pelepasan jenazah yang disebut dengan Rontak Bawak, yang mana tradisi itu sampai sekarang masih bertahan. Dalam Rontak Bawak ditunjukkan semua benda pusaka, bawak dibentangkan di depan rumah tempat pasumandan melakukan Rontak Bawak, dan pelemparan uang logam di jalan yang dilewati si mayat. Ketika diselenggarakan Pawai Budaya oleh Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga dalam rangka Pekan Budaya Kabupaten Limapuluh Kota Tahun 2012 di Tarantang, Kecamatan Harau, Senin (2/4), tradisi itu ikut ditampilkan. Di hadapan Bupati, Wakil Bupati, Sekretaris Daerah, Forkominda, sejumlah pimpinan SKPD, dan masyarakat, kontingen Kabupaten Harau memperlihatkan tradisi Rontak Bawak. Tak pelak, penampilan tradisi itu di hadapan pengunjung mendapat perhatian khusus. “Kita berharap tradisi seperti ini dipertahankan karena merupakan kekayaan budaya daerah kita,” kata salah seorang pengunjung Pawai Budaya. Menurut Hasan Basri Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk, turunnya benda pusaka keluarga seperti payuang ubua-ubua, tombak gumbolo, dan pedang janawi ke halaman rumah merupakan pertanda bagi masyarakat bahwa telah terjadi kemalangan di dalam keluarga Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk. Bawak merupakan kulit sapi yang dikeringkan dan dipakai sebagai alas bagi para pasumandan melakukan Rontak Bawak. Rontak Bawak merupakan lantunan syair kehilangan atau ratok dalam bahasa Minangkabau yang diiringi dengan menghentakkan kaki di atas bawak dan tepukan tangan. “Ratok yang dilakukan oleh pasumandan bukanlah barisan kalimat kesedihan tanpa makna, namun berisikan katakata adat”, ungkap Hasan Basri. Bersamaan dengan turunnya benda pusaka, alat musik oguang dan talempong dibunyikan mulai dari peristiwa kematian sampai acara penguburan

Talempong Pacik

Pertunjukan Rontak Bawak di arena Pawai Budaya dan Festival Talempong Pacik. selesai. Menurut Hasan Basri, ketika raja meninggal dunia, para istri raja datang bersama dengan keluarga dan pasumandannya sambil membawa kain panjang. Para istri dan anggota keluarganya naik ke atas rumah, sementara pasumandan akan melakukan Rontak Bawak di halaman rumah gadang. Di atas rumah, para istri akan meratapi suaminya. Antara istri dan orang tua akan saling jawab-menjawab. Para istri menonjolkan kelebihan suaminya semasa hidup, ibu dan anak-anak yang ditinggalkan tak kalah bersedih hati dengan para istri dalam ratapannya. Ratok di atas rumah akan berakhir apabila sudah ada orang yang mengingatkan agar tidak terlalu meratapi orang yang sudah meninggal. Selanjutnya si mayat akan dibawa ke pusara diiringi dengan talempong dan Dubalang menyerak piti (melempar uang logam) di jalan yang dilewati iringan pengantar jenazah. Setelah acara pemakaman selesai, ditancapkan payung kuning pertanda upacara selesai. Payung tersebut akan berada di makam selama seminggu. Kemudian akan dijemput oleh Dubalang untuk kembali

disimpan di rumah gadang. Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk merupakan salah satu niniak dari lima puluh orang niniak yang turun dari Nagari Pariangan Padang Panjang untuk mencari pemukiman baru di kaki gunung Sago. Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk kemudian memutuskan untuk tinggal di daerah Bukik Limbuku. Sebagai keturunan dari kerajaan Pagaruyuang, beliau dan keturunannya memiliki kedudukan penting di tengah masyarakat. Gelar Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk ini kemudian turun kepada keturunannya. Berturut-turut, gelar tersebut dipegang oleh Sutan Pamuncak Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk, Mansyur Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk, dan Hasan Basri Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk. Tradisi Rontak Bawak, menurut Hasan Basri, digelar dua kali setelah kelahirannya. Pensiunan PNS (pegawai negeri sipil) Pemkab Limapuluh Kota ini lahir pada 28 Desember 1932. “Saya telah dua kali menyaksikan Rontak Bawak. Pertama pada saat kematian Kurai Taruhan (ibunda Mansyur Datuak Pangulu Bosa Nan Koruk) pada tahun 1942, dan tahun 1958 saat penyelenggaraan

Pertunjukan Rontak Bawak di arena Pawai Budaya Pekan Budaya Kabupaten Limapuluh Kota (f/ica)

Masih dari arena Pekan Budaya tahun 2012, juga ditampilkan kesenian talempong pacik. Lebih kurang sebanyak 18 group kesenian talempong pacik yang ada di Kabupaten Limapuluh Kota memperlihatkan kemampuan terbaiknya di depan Bupati dan undangan lainnya dalam rangka memeriahkan Pekan Budaya itu. Bertindak sebagai juri pada festival tersebut adalah Islamidar selaku maestro seni Propinsi Sumatera Barat, Wilda Afifa, S.Sn dari Payakumbuh dan Alfalah, SSn, MSn selaku dosen seni dari Padang Panjang. Ali Hasan, S.Sos yang bertindak sebagai ketua penyelenggara, berharap dengan adanya momen ini diharapkan dapat memacu keinginan pemuda Limapuluh Kota dalam melestarikan kesenian talempong pacik. Pada kesempatan itu, menurut Ali Hasan, para peserta lomba diwajibkan memainkan talempong pacik dengan membawakan lagu Mudiak Harau, Indang Sarilamak, dan Kelok Sambilan (saluang) yang benar-benar berasal dari Kabupaten Limapuluh Kota dan mencerminkan Limapuluh Kota seutuhnya. Bupati Limapuluh Kota dr. Alis Marajo Sori Marajo, selain memantau pelaksanaan Pekan Budaya, juga memberikan perhatian khusus terhadap kelestarian kesenian ini. Karena, seperti dikatakan Alis Marajo, jarang anak muda yang mau memainkan alat musik ini, sehingga diharapkan ke depannya semakin banyak anak muda yang mau melestarikan kesenian asli Minangkabau itu. (yossarika/mike)


. 14 Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

OLAHRAGA

15 - 30 PRIL 2012 | NO.77/XI/2012

G

L P I 2012 R es m i Dit ut u p Res esm Ditu

Bupati: Mari Hidupkan dan Berprestasi Bersama Gasliko “Kita ingin punya tim sepakbola yang tangguh, yang disegani, agar kabupaten kita diperhitungkan oleh daerah lain.” PERNAH dengar nama Gaskilo? Singkatan dari Gabungan Sepakbola Limapuluh Kota, inilah kesebelasan kebanggaan masyarakat Kabupaten Limapuluh Kota, yang sempat beberapa kali mengukir prestasi di tingkat daerah dan nasional. Ada keinginan untuk kembali membesarkan klub sepakbola itu, memang. Setidaknya, keinginan itu muncul dari dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo, yang sekarang menjabat sebagai Bupati Limapuluh Kota. Saat menutup secara resmi LPI (Liga Pendidikan Indonesia) 2012 Tingkat Kabupaten Limapuluh Kota di Lapangan Singa Harau, pekan lalu, Bupati Alis Marajo mengemukakan “kerinduannya” agar bagaimana Gasliko “berkibar” lagi di kancah persepakbolaan, baik lokal maupun nasional. Kepada para siswa yang terlibat dalam iven itu, Bupati Alis Marajo mengatakan bahwa di daerah ini ada kesebelasan yang bernama Gasliko. “Itu kesebelasan utama kita, juga kesebelasan yang menjadi kebanggaan kita bersama,” sebutnya. Bupati mengajak para pelajar untuk bertekad menghidupkan kembali Gasliko, dan terlebih bertekad untuk bersama-sama berprestasi dengan Gasliko. Pentingnya menghidupkan kembali Gasliko, menurut Bupati, tidak terlepas dari niat untuk lebih memperkenalkan Kabupaten Limapuluh Kota di tingkat yang lebih tinggi.

Bupati Limapuluh Kota dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo menutup Liga Pendidikan Indonesia.(f/ ds) “Kita ingin punya tim sepakbola yang tangguh, yang disegani, agar kabupaten kita diperhitungkan oleh daerah lain,” ujarnya. Dan, menurut Bupati, yang punya tanggung jawab moral untuk melakukan itu adalah anak muda, terutama dari kalangan pelajar. Sementara, penutupan LPI 2012 itu sendiri berlangsung meriah di bawah tatapan ribuan pasang mata. Sorak sorai para pelajar membahana di Lapangan Singa Harau saat mengikuti tahapan-tahapan prosesi penutupan. Juga terdengar suit-suitan dari semua penjuru lapangan. Para pelajar, baik yang terlibat secara langsung sebagai pemain atau hanya menjadi penonton, sama-sama tampak bersuka cita. Dalam kesempatan acara penutupan itu, Bupati Alis Marajo juga berharap semua siswa yang menjadi peserta LPI mendapat prestasi yang luar biasa, baik di bangku sekolah maupun di lapangan sepakbola.

Sebab, menurut Bupati, sesuai dengan perkembangan zaman, sepakbola saat ini sudah menjadi industri, yang juga menjanjikan kesejahteraan yang layak bagi mereka yang terlibat di dalamnya. “Tentu saja harus dilakoni secara profesional,” sebutnya lagi. Pada LPI 2012 Tingkat Kabupaten Limapuluh Kota untuk kategori SMTA, berhasil keluar sebagai juara pertama adalah kesebelasan SMAN 1 Guguak, yang dalam babak final berhasil menekuk kesebelasan SMAN 1 Akabiluru. Sementara untuk tingkat SMTP, keluar sebagai juara pertama adalah SMPN 2 Suliki yang dalam partai final menang 3-2 atas lawannya dari SMP Lareh Sago Halaban. Selain memboyong piala, para juara juga mendapat hadiah uang pembinaan. Baik hadiah piala maupun uang diserahkan pada saat penutupan oleh Bupati Alis Marajo

bersama Kadinas Budparpora Zulhikmi, Kadinas Pendidikan Desri, Kabid Olahraga Ismail dan Kasi Olahraga Prestasi Herman Suardi beserta para staf lainnya. SMA 1 Guguak yang telah juara ketiga kalinya sejak LPI dilangsungkan di Limapuluh Kota (2010-2011), mendapat apresiasi yang tinggi dari para pendukung, orang tua siswa dan penonton yang meramaikan stadion yang menjadi tempat pembukaan Porprov 2012 mendatang itu. Untuk Juara I, termasuk SMP 2 Suliki mendapat hadiah Tabanas Rp1 juta. Juara kedua, dihadiahi uang pembinaan Rp750 ribu oleh Bupati Alis Marajo. Kedua pemenang kini siap mengikuti seleksi tingkat Sumbar, Juli nanti di tingkat provinsi. Selain hadiah uang pembinaan, juga diberikan tropi tetap dan tropi lepas oleh Alis Marajo. ”Tetaplah menjadi sang juara. Untuk yang belum menang, tetap bersemangat juara!” sorak Bupati Alis Marajo.

Meningkat

Zulhikimi, MMPd Kepala Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Limapuluh Kota, yang didampingi oleh Ismail, SPd, MPd Kabid Olahraga; dalam keterangannya menjelaskan bahwa iven itu diikuti sebanyak 37 SMP/ MTs negeri/swasta dan 14 SMA, MA dan SMK negeri/swasta se-Kabupaten Limapuluh Kota. “Mereka yang juara berhak mewakili Kabupaten Limapuluh Kota ke LPI Tingkat Provinsi Sumatera Barat pada Juni mendatang,” ujarnya. Dibandingkan dengan tahun lalu, menurut Zulhikimi, terjadi peningkatan jumlah peserta yang ikut iven tersebut. Untuk tingkat SLTP, misalnya, meningkat menjadi 37 dari 28 pada tahun sebelumnya, dan tingkat SLTA meningkat menjadi 14 dari 9 SLTA pada penyelenggaraan tahun sebelumnya. (dod/snt)

Suasana penyerahan tropi pemenang LPI Kabupaten Limapuluh Kota (f/ds)

Mendesa k, P n JJaa lan L O R Si ng a H ndesak Peerb rbaa ika ikan Liing ka karr kkee G GO Sin Haarau WAKTU pelaksanaan Porprov XII Sumbar yang dipusatkan di Kabupaten Limapuluh Kota pada Desember mendatang terpaut tidak berapa lama lagi, yaitu sekitar tujuh bulan;tapi sejumlah infrastruktur pendukung belum mendapat penanganan sebagaimana mestinya. Antara lain, jalan lingkar dari jalan nasional menuju GOR (gelanggang olahraga) Singa Harau di Ketinggian, Sarilamak, Kecamatan Harau. Pantauan di lapangan, perbaikan ruas jalan ini mendesak untuk dilaksanakan karena kondisi jalan lingkar tersebut mengalami rusak parah. Aspal jalan banyak yang mengelupas dan kerikilnya berserakan sehingga menyu-litkan bagi pemakai jalan

untuk mele-wati jalan tersebut. Padahal jalan lingkar itu bukan saja kelancaran lalulintas untuk menuju GOR, tapi juga ke SKPD Badan Lingkungan Hidup, Sam-sat dan taman kanak-kanak. Pantauan Haluan ke lokasi belum lama ini melihat kondisi badan jalan yang rusak parah, berlobang di sejumlah titik. Kerikilnya juga sudah berserakan. Bila badan jalan kering, mobil dan sepeda motor yang lewat masih lancar, walau berjalan pelan. Tapi bila diguyur hujan, lubang jalan tergenang air, pemakai jalan ekstra hati hati melewati jalan tersebut. Kepala Dinas Budaya, Pari-wisata, Pemuda dan Olahraga, Zulhikmi yang

dihubungi, di Tanjung Pati, mengakui memang terjadi kerusakan jalan lingkar menuju ke GOR, tempat upacara pembukaan Porprov Sumbar. Namun untuk memper-baikinya tentu diserahkan kepada instansi terkait, yaitu Dinas PU. Menurut dia, untuk pelaksanaan Porprov ke XII Sumbar, Pemkab Limapuluh Kota me-manfaatkan sarana dan pra-sarana olahraga yang ada. Tempattempat tersebut kemudian direnovasi agar layak digunakan sebagai tempat pertandingan pada 30 cabang olahraga yang diikuti oleh 19 kota/kabupaten di Sumbar. Sambil menunggu perbaikan infrastruktur yang diperlukan, pihak Disbudparpora

menerima maskot masing-masing cabang olahraga yang akan dipertandingkan, sekaligus akan membahas rancangan tempat menya-lakan obor. Diharapkan segala persiapan renovasi sarana prasa-rana dan lainnya diharapkan rampung sebelum akhir Agustus 2012 atau awal September. Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Limapuluh Kota, Armen yang ditemui di gedung dewan setempat, menyatakan bahwa untuk perbaikan kerusakan jalan lingkar di Ketinggian Sarilamak itu diperkirakan rampung men jelang Porprov dilaksanakan tuan rumah. “Dana untuk itu sudah tersedia dalam APBD Limapuluh Kota tahun 2012,” sebutnya.(ds)


15 - 30 PRIL 2012 | NO.77/XI/2012

KRONIKA

. Sinamar 15 TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

TP-PKK Bantu Korban Puting Beliung VII KOTO - Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Limapuluh Kota Ny. Rismawati Alis Marajo, Ketua GOW Kabupaten Lima Puluh Kota Ny. Tengku Mahyuni Asyirwan Yunus dan Lembaga Koordinasi Kesejahteraan Sosial (LKKS) Limapuluh Kota juga ikut menyerahkan bantuan kepada korban bencana alam puting beliung, Rabu (11/4). Bantuan yang diberikan LKKS Limapuluh Kota berupa 2 (dua) kodi seng per-nagari yang tertimpa bencana, yaitu Nagari VII Koto dan Nagari Kubang di Kecamatan Guguak serta Nagari Limbanang di Kecamatan Suliki. Sedangkan TP-PKK dan GOW menyerahkan bantuan berupa sembako kepada keluarga korban. Penyerahan bantuan tersebut diterima oleh walinagari untuk selanjutnya di bagikan kepada masingmasing korban bencana. Pada kesempatan itu Ketua TP-PKK dan Ketua GOW Limapuluh Kota meminta kepada korban agar tabah menghadapi musibah ini dan cepat pulih untuk bisa menjalani kehidupan sehari-hari secara normal kembali. Dari data terakhir di Kecamatan Guguak tepatnya Nagari VII Koto terdapat 17 KK yang tertimpa bencana, di Nagari Kubang 22 KK di

Penyerahan bantuan korban putting beliung.(f/joi) antaranya ada fasilitas umum mengalami kerusakan yaitu kantor wali nagari, surau dan MDA. Sedangkan di Kecamatan Suliki Kenagarian Limbanang ada 12 KK yang mengalami kerusakan.(eliza)

Bupati Terima Mahasiswa UTeM

Bupati terima mahasiswa UTeM. (f/mamad)

SARILAMAK - Bupati Limapuluh Kota dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo merima secara resmi 30 orang mahasiswa Universiti Teknikal Malaysia Melaka (UTeM) yang yang akan melaksanakan program siswa turun ke desa (Prosis Indonesia) di Kenagarian Lubuk Batingkok, Kecamatan Harau, selama 5 hari, dari 7 sampai 11 April 2012. Bupati mengatakan, antara Luak Limopuluah —maksudnya Kabupaten Limopuluah Kota dan Payakumbuh—, dan Malaysia, terutama Negeri Sembilan, punya hubungan historis, tali persaudaraan. nenek moyangnya sama-sama berasal dari Minangkabau, sehingga suku-suku yang ada di Saremban, Negeri Sembilan, banyak kesamaannya dengan suku-suku yang ada di Kabupaten Limapuluh Kota. “Selama berada di Limapuluh Kota, anggaplah sedang berada di kampuang asal sendiri, bergaullah dengan masyarakatnya, bagaikan bergaul dengan saudara atau famili sendiri. Berilah pembinaan pada masyarakat kami yang masih jauh tertinggal pendidikan dan ekonominya. Bersilaturrahmilah, dan adakanlah kerja-kerjasama yang saling menguntungkan,” katanya memberi nasehat.(mamad)

IGTKI PGRI Suliki Gelar Berbagai Kegiatan SULIKI - Dalam rangka tutup tahun pelajaran 2011-2012, Ikatan Guru Taman Kanak-Kanak Indonesia (IGKTI) PGRI Kecamatan Suliki mengadakan beberapa kegiatan lomba anak, di antaranya lomba baca Iqra 3’, melukis dengan krayon, dan lari rintangan. Di samping lomba anak, juga digelar lomba para guru yaitu sandiwara boneka dan lomba mengajar. Kegiatan ini diadakan pada Selasa dan Rabu (3-4/4). Delfi Yeni S.Pd., ketua panitia pelaksana, menjelaskan bahwa kegiatan ini merupakan agenda tahunan di IGTKI Kecamatan Suliki. Tujuannya untuk menimbulkan motivasi masyarakat untuk lebih mendorong mereka menyekolahkan anak di TK atau PAUD. “Karena selama ini, sebagian

masyarakat masih memiliki pandangan bahwa menyekolahkan anak di TK atau PAUD hanya mubazir, sekadar main-main saja. Pandangan inilah yang kita ubah, salah satunya melalui kegiatan ini,” jelas Delfi. Drs. Taufik, Penilik PLS Kecamatan Suliki, menanggapi positif kegiatan tersebut. Menurut Taufik, melalui perlombaanperlombaan itu diharapkan akan mampu memupuk rasa berani di jiwa peserta didik. “Sehingga 267 siswa TK di Kecamatan Suliki saat ini akan lebih mampu mengembangkan bakat-bakat mereka, karena memupuk bakat anak mesti dimulai sejak usia dini, sehingga di saat remaja dan seterusnya akan lebih bisa diarahkan,” katanya.(eliza)

Lomba Bercerita Tingkat SD SARILAMAK - Bupati yang diwakili Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Limapuluh Kota Drs. Indra Nazwar membuka secara resmi acara Lomba Bercerita Tingkat SD/MI se-Kabupaten Limapuluh Kota yang dilaksanakan di Gedung Pertemuan Sago Bungsu, Selasa (10/4). Lomba ini adalah kerjasama antara Kantor Perpustakaan Arsip dan Dokumentasi dengan Dinas Pendidikan Kabupaten Limapuluh Kota, yang diikuti 26 peserta yang merupakan siswa/i SD dan MI yang terdiri dari kelas 4 dan kelas 5 yang diambil dari 13 kecamatan se-Kabupaten Limapuluh Kota. Tujuannya untuk menumbuhkembangkan kegemaran membaca melalui berbagai bacaan tentang buku-buku cerita budaya nusantara dan melatih siswa/i untuk dapat mengarahkan minat dan bakatnya ke arah yang positif. Dalam sambutannya, Drs.Indra Nazwar memberikan apresiasi yang tinggi terhadap terlaksananya kegiatan ini. “Semoga dengan diadakannya acara seperti ini minat membaca dan bercerita di kalangan anak didik sebagai generasi penerus bangsa bisa terus terpelihara, sehingga mendukung program pengembangan budaya baca dan pembinaan perpustakaan,” papar Indra Nazwar.(eliza)

Lomba Bercerita Tingkat SD/MI se-Kabupaten Limapuluh Kota ( f/ joi)

S

G

Gudep Pramuka Padangpanjang ke Lomba Tingkat Provinsi PADANGJAPANG - Regu putera Pramuka Gugus Depan MTsN Padang Japang dan regu puteri Pramuka MTsN Danguang-Danguang mewakili Kwarcab 07 Gerakan Pramuka Kabupaten Limapuluh Kota pada ajang Lomba Tingkat IV (tingkat Propinsi Sumatera Barat) April mendatang. Ajang Lomba Tingkat III (tingkat kabupaten) telah dilaksanakan pada 11-12 Februari 2012 di Bumi Perkemahan Medan Nan Bapaneh Tarantang, yang diikuti 464 orang peserta yang berasal dari 29 Gugus Depan yang berpangkalan di SMP / MTs negeri dan swasta se-Limapuluh Kota. Terdapat 11 cabang-cabang lomba yang dipertandingkan, yaitu lomba pionering; sandi dan semaphore; poster, membuat roket air; mendirikan tenda; memasak; membuat hasta karya dari barang bekas; MTQ; pidato; P3K dan lomba tari piring. Secara umum, lomba Tingkat Regu Pramuka Penggalang (disingkat LT) adalah pertemuan Regu-regu Pramuka Penggalang dari suatu satuan Pramuka atau dari berbagai satuan Pramuka dengan acara kegiatan kreatif, rekreatif dan edukatif dalam bentuk perlombaan. “Kegiatan yang berbentuk perlombaan itu dilaksanakan atas landasan Prinsip-prinsip Dasar Kepramukaan dan Metodik Kepramukaan (PDKMK) dan digunakan untuk mengevaluasi serta meningkatkan kecakapan dan kemampuan para Pramuka Penggalang,” katanya.(eliza)

Sosialisasi Ideologi Pancasila PAYAKUMBUH - Bupati Limapuluh Kota dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo membuka secara resmi acara Sosialisasi Ideologi Pancasila di Payakumbuh, Rabu (11/4). Sosialisasi ini diselenggarakan oleh Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Kabupaten Limapuluh Kota yang diikuti oleh 50 orang peserta dari Guru SLTA se Kabupaten Limapuluh Kota. Kepala Badan Kesbangpol dan Linmas Drs. H. Erminas menyebutkan, maksud dan tujuan kegiatan itu adalah untuk menanamkan sikap dan perilaku cinta tanah air dan rela berkorban bagi bangsa dan negara sesuai dengan nilai-nilai Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Selain itu juga untuk meningkatkan kesadaran dan peran serta masyarakat dalam usaha pembelaan negara dilandasi oleh kecintaan pada tanah air dan kesadaran kepada Pancasila dan UUD 1945. Bupati Alis Marajo mengaku merespon positif kegiatan sosialisasi ini. Dikatakan, nilai dasar yang terkandung dalam Pancasila menjadi sumber etika bagi masyarakat Indonesia, karena dalam Pancasila memuat hal-hal yang mendasar seperti hak azasi manusia, demokratis, solidaritas bangsa dan keadilan sosial. “Namun amat disayangkan saat ini nilai-nilai Pancasila sudah tidak tercermin dalam sikap dan tingkah laku masyarakat terutama sikap generasi muda,” katanya.(eliza)

Bupati Limapuluh Kota dr. Alis Marajo Dt. Sori Marajo membuka secara resmi acara Sosialisasi Ideologi Pancasila di Payakumbuh (f/eli)


. 16 Sinamar TABLOID LUAK LIMO PULUAH

MEDIA ASPIRASI ANAK NAGARI

S

S

POKOK & TOKOH

15 - 30 PRIL 2012 | NO.77/XI/2012

G

Darman SSaa h lad adii

Cita-cita D o kter , Eh, Malah Mengabdi jadi Ketua DPRD “Kalau terjun ke politik, lalu terpilih sebagai anggota dewan, kita memiliki kompetensi untuk menyuarakan kepentingan masyakat.”

TIDAK ada yang tahu dengan perjalanan hidup anak manusia, memang. Tidak juga Darman Sahladi SE MM. Dari kecil merajut cita-cita menjadi dokter untuk menolong orang-orang yang membutuhkan dari segi pelayanan medis, eh, tidak tahunya “tersangkut” di lembaga dewan. Kini ia dipercaya menjadi Ketua DPRD Kabupaten Limapuluh Kota. Darman terlahir dari sebuah keluarga sederhana. Ayahnya hanya PNS (pegawai negeri sipil) di kantor kecamatan. Makanya, ketika masih kecil, tak terbersit sedikit pun di benak Darman untuk menjadi politisi, seperti lakon hidup yang ia jalani saat ini. Darman kecil juga tidak kepingin mengikuti jejak ayahnya untuk menjadi PNS. “Saya hanya maunya jadi dokter,” kata Salman tentang cita-cita masa kecilnya. Darman dilahirkan oleh seorang ibu yang bernama Rohaini dan ayah Idris Dt. Marajo—keduanya sudah almarhum— di Muaro Paiti, Kecamatan Kapur IX, pada 28 Februari 1971. Menurut Darman, kedua orangtuanya merupakan motivator terbesar dalam hidupnya, yang dinilai mampu mengubah dirinya menjadi sosok yang kuat dalam menjalani hidup dan selalu rendah hati. Setelah lulus dari Fakultas Ekonomi

Universitas Andalas, Darman melanjutkan pendidikannya ke program Magister Manajemen (S2) di Universitas Negeri Padang pada 2008. Meskipun cita-cita semasa kecilnya menjadi dokter tidak tercapai, namun suami dari Dian Nidia Sari ini bersyukur karena berkat ilmu ekonomi yang diperolehnya semasa kuliah, mengantarkannya menjadi pebisnis handal dengan memiliki beberapa perusahaan. Darman, misalnya, tercatat sebagai pemilik CV Dharma Utama Motor dan CV Prakarsa Dharma Utama. Selain itu, Darman juga merupakan Komisaris di PT BPR Mitra Usaha. Menjadi seorang pebisnis membuat pergaulan Darman tidak terbatas dan cakrawala serta pengalamannya menjadi luas. Ketika suatu saat mengadakan perjalanan bisnis ke Galugua, Kecamatan Kapur IX, beberapa waktu lalu sebelum terpilih duduk di DPRD Kabupaten

Limapuluh Kota, Darman mengaku jiwanya terpanggil untuk ikut berperan bagi kepentingan masyarakat. Faktor itu pulalah, antara lain, yang kemudian ikut mendorong Darman terjun ke politik praktis, sebagai wadah yang dinilai paling efektif untuk menyampaikan aspirasi masyarakat. “Kalau terjun ke politik, lalu terpilih sebagai anggota dewan, kita memiliki kompetensi untuk menyuarakan kepentingan masyakat,” dalihnya. Beda kalau di luar lembaga itu, “Suara kita sering tidak ditanggapi.” Awalnya, keterjunan Darman di panggung politik praktis hanya diniatkan untuk menjadi pengurus partai saja. Tapi belakangan, karena dinilai memiliki kemampuan, Darman dipercaya menjadi Ketua DPC Partai Demokrat Kabupaten Limapuluh Kota. Sebelum dipercaya menjadi ketua, Darman sudah diserahi tugas untuk menjadi sekretaris di organisasi politik yang sama untuk tingkat Kabupaten Limapuluh Kota. Pada Pemilu Legislatif 2009 lalu, Darman ikut mencalonkan diri sebagai anggota DPRD Kabupaten Limapuluh Kota dari Daerah Pemilihan Kecamatan Kapur IX dan Pangkalan Koto Baru. Nasib baik berpihak kepadanya karena Darman terpilih sebagai anggota DPRD Limapuluh Kota periode 2009-2014. Karena partai yang ia pimpin memperoleh kursi terbanyak, maka Darman dipercaya sebagai Ketua DPRD Limapuluh Kota periode 20092014. Setelah resmi dilantik menjadi Ketua DPRD Kabupaten Limapuluh Kota, Darman Sahladi memiliki banyak rencana untuk mem-

Darman Sahladi Ketua DPRD Kabupaten Limapuluh Kota.

bangun Kabupaten Limapuluh Kota ke arah yang lebih baik. Di antaranya, Darman memiliki konsep yang ia sebut dengan pembangunan berbasis nagari. “Idealnya, pembangunan Kabupaten Limapuluh Kota didasarkan pada konsep pembangunan berbasiskan nagari,” ungkap Darman. Ada satu hal prinsip yang mendasari konsep Darman tersebut, yaitu keterbatasan kemampuan keuangan daerah. Sebagai sebuah kabupaten otonom di Provinsi Sumatera Barat, kemampuan keuangan Pemkab Limapuluh Kota yang tertuang dalam APBD tiap tahun anggaran sangat terbatas, hanya kisaran Rp600 sampai Rp700 miliar, sementara tuntutan pembangunan yang mesti dipenuhi sangat banyak. “Kalau cuma mengandalkan dana APBD, praktis tidak banyak yang bisa dilakukan,” ia menambahkan. Maklum, dari dana sebanyak itu mesti dialokasikan untuk berbagai kebutuhan seperti gaji PNS (pegawai negeri sipil), pembangunan berbagai sarana dan prasarana yang dibutuhkan, sampai untuk menangani kegiatan sosial-kemasyarakatan yang tidak terkira banyaknya. Bila konsep pembangunan berbasis nagari dilaksanakan, menurut Darman, diharapkan lokomotif pembangunan daerah tidak hanya dana yang tertuang di APBD tiap tahun anggaran, melainkan juga ikut ditopang oleh partisipasi aktif masyarakat dari berbagai elemen. “Bila terjalin kerja sama yang baik antara pemkab dengan masyarakat diharapkan bisa memaksimalkan dana dan sumber daya manusia yang ada untuk kepentingan daerah,” sebutnya lagi. Darman juga menekankan pentingnya bagi Pemkab Limapuluh Kota untuk melakukan pembangunan karakter (character building), dengan maksud untuk dapat memperjelas karakter yang dimiliki oleh Kabupaten LimapPuluh Kota yang dapat dijadikan sebuah icon daerah. Darman mencontohkan dengan negara Bogota yang semula adalah kawasan biasa-biasa saja, tapi bisa menjadi luar biasa dengan membangun keadaan kota yang senyaman mungkin yang membuat orang betah berlama-lama berada di kota tersebut. Hal tersebutlah yang mendorong Darman berencana akan membangun Kabupaten Limapuluh Kota sebagai kota pendidikan dan pariwisata. “Maksud dan tujuan seperti itu tentunya baru akan bisadicapa kalau sudah adan kerjas ama yang baik anatar pemkab dengan DPRD Kabupaten Limapuluh Kota, yang kesemuanya diabdikan untuk kemajuan Kabupaten Limapuluh Kota,” sebutnya lagi. Menanggapi maraknya penyampaian aspirasi yang anarkis di berbagai kota belakangan ini, Darman Sahladi menghimbau masyarakat Limapuluh Kota untuk tidak terpancing dan meyakini Kabupaten Limapuluh Kota khususnya masyarakat Minang umumnya tidak memiliki budaya seperti itu, dan masih menjunjung tinggi nilai-nilai musyawarah dan mufakat dan semangat kegotongroyongan yang tinggi. (mhike zaimy)

C M Y K

Sinamar Edisi 78  

Tabloid Sinamar Edisi 78 - 15 s/d 30 April 2012