Page 1

MENYIKAPI MASALAH PERKAWINAN Menurut Ajaran dan Hukum Gereja Katolik

Al. Andang L. Binawan


MENYIKAPI MASALAH PERKAWINAN Copyright Š 2011 oleh Al. Andang L. Binawan SesawiPress Jl. Gaharu III/7, Jakarta Selatan 12430, Indonesia Telp.: +62 812 2924 713, +62 21 9368 0716 E-mail: info@sesawi.net Website: www.sesawi.net E-Booklet ini diterbitkan dalam kerja sama dengan SESAWI.NET

Silakan mengunduh, memperbanyak, dan menyebarluaskan booklet ini demi perkembangan ilmu pengetahuan dan pertumbuhan iman. Ad Maiorem Dei Gloriam!

Sumber foto sampul: www.turnhimintoabetterdad.com/blog/?tag=unhappy


Pendahuluan S

ikap terhadap masalah dalam perka­ winan perlu didasari pada pandangan bahwa pada dasarnya semua perkawinan itu bermasalah. Pandangan ini penting un­ tuk menentukan langkah konkret yang mau diambil. Perlu senantiasa disadari bahwa perka­ winan adalah pertemuan dan persatuan dua pribadi, laki-laki dan perempuan, yang masing-masing sungguh unik. Di satu sisi keunikan ini terjadi ka­rena struktur biologis dan psikis yang ada sejak lahir. Di sisi lain ada keunikan yang terjadi karena penga­ 1


2 Al. Andang L. Binawan

laman hidup dan konteks sosial yang ber­ beda. Ditambah lagi, dinamika hidup yang makin tunggang-langgang sekarang ini membuat hidup dan permasalahannya makin kompleks. Sehubungan dengan masalah dalam perkawinan itu, perlulah diperhatikan bah­ wa masalah dalam perkawinan itu begitu beragam. Karena itu, sikap yang diambil pun bermacam-macam. Seturut pengamat­ an, setidaknya ada empat gradasi masalah. Supaya mudah diingat, keempat gradasi itu disebut stadium 1, stadium 2, stadium 3 dan stadium 4. Se­perti halnya penyakit, keempat stadia ini punya ciri sendiri-sendiri, baik ciri objek­ tif (berkaitan dengan masalahnya) maupun ciri subjektif (berkaitan dengan dampaknya bagi yang mengalami), dan karena itu perlu perlakuan yang berbeda. Paparan singkat ini akan menguraikan keempat stadia tadi dan gambaran sikap serta perlakuan ter­ hadapnya.


Stadiu m 1 T

elah dikatakan di atas bahwa ham足 pir tidak ada perkawinan yang tanpa masalah. Karena itu, dapatlah dikatakan bahwa banyak perkawinan ada dalam sta足 dium 1 ini. Karena itu pula, stadium 1 ini bisa dikatakan sebagai hal yang normal atau wajar. Ciri-ciri objektif dari stadium 1 ini ada足 lah bahwa dalam hal kualitas sumber permasalahannya masih dalam kategori ringan atau sepele. Perkara yang menja足 di sumber konflik bukanlah perkara yang

3


4 Al. Andang L. Binawan

esen­sial dalam hidup perkawinan.1 Perbe­ daan selera makan dan perbedaan gaya rekreasi adalah dua contoh yang sangat lumrah terjadi pada pasangan suami-istri. Kebanyakan suami-istri bisa menyelesai­ kan masalah ini dengan baik, meski toh ka­ dang berulang. Dalam hal kuantitas, frekuensi S ta d i u m 1 i n i konflik yang terjadi kar­ b i s a d i k a ta k a n s e b a g a i h a l ya n g ena perbedaan ini juga relatif jarang serta ber­ n o r m a l a ta u langsung dalam waktu wa j a r . yang relatif singkat. Ciri subjektifnya adalah bahwa masingmasing pihak tidak terlalu terpengaruh oleh konflik yang terjadi. Kalau toh terpengaruh secara emosional, hal dapat itu segera diatasi. Kadang sebel atau gondok pada pasangan adalah hal yang lumrah, seper­ ti halnya kita kadang sebel atau gondok pada teman atau bahkan pada orang-tua. 1 Perkara-perkara yang esensial dalam perkawinan sangat berkaitan dengan dua nilai pokok perkawinan Katolik yaitu monogam dan tak terceraikan (satu suami/istri dan untuk seumur hidup) dan dua tujuan pokoknya: kesejahteraan pasangan (lahir-batin-rohani) dan kelahiran serta pendidikan anak. Bdk. Gaudium et Spes art. 48-51 dan kanon 1055-1056 KHK (Kitab Hukum Kanonik) 1983.


Menyikapi Masalah Perkawinan

5

Dengan kata lain, masalah dalam stadium 1 ini masih relatif gampang ditanggung oleh pasangan yang bersangkutan. Karena masih bisa dikatakan dalam taraf normal, stadium 1 ini sebaiknya juga disikapi secara biasa-biasa saja, bisa dicuek-in, dianggap sebagai bumbu perka­ win­an. Hanya saja, sebenarnya ada sikap yang lebih positif. Sikap positif ini adalah melihat konflik sebagai sebuah kesempa­ tan untuk lebih mengenal pasangan. Tentu saja diandaikan bahwa masing-masing pihak mau mengomunikasikan perasaan­ nya, mendengar pihak yang lain dan meng­ olahnya bersama.


Stadiu m 2 S

ecara kualitatif ciri-ciri objektif dari stadium 2 ini adalah bahwa sumber konfliknya sudah mulai masuk ke perka足 ra yang berkaitan dengan pemahaman dan tindakan, bukan lagi masalah selera, tetapi belum sampai menyentuh perkara nilai dan cita-cinta pokok perkawinan. Bisa dikatakan, konfliknya masih ada dalam frame perkawinan. Kalau toh ada masalah, harap足an untuk bisa diselesaikan masih lu足 mayan tinggi. Perbedaan konsep dan cara pendidikan anak adalah salah satu con足 tohnya. Perbedaan pandangan tentang 6


Menyikapi Masalah Perkawinan

7

perim­bang­an antara karier dan peran da­ lam rumah-tangga baik bagi istri maupun suami adalah contoh lain. Kemudian, seca­ ra kuantitatif, konflik yang terjadi dalam sta­ dium 2 ini cukup sering terjadi dan bisa ber­ langsung dalam waktu yang cukup lama. Sumber Secara subjektif, k o n f l i k n ya s u d a h be­ban emosional yang m u l a i m a s u k k e ditanggung salah satu p e r k a r a ya n g atau kedua pihak tidak b e r k a i ta n d e n g a n lagi bisa dikatakan ri­ p e m a h a m a n d a n ngan. Bisa jadi sema­ t i n d a k a n , b u k a n ngat kerja sudah mulai lagi masalah terganggu, atau ritme selera. tidur mulai kacau. Kadang, cekcok mulut adu argumentasi bisa terjadi. Meski begitu, gangguan yang terjadi relatif masih bisa ditanggung dan di­ hadapi, meski butuh waktu yang lebih lama dibanding dengan yang terjadi dalam sta­ dium 1. Masalah dalam stadium 2 ini, seperti halnya stadium 1, dari kacamata hukum masih dipandang sebagai hal yang nor­ mal, belum menyentuh wilayah hukum. Karena itu, tidak ada tindakan khusus


8 Al. Andang L. Binawan

yang berkaitan dengan hukum. Sikap dan tindakan yang diambil masih serupa de­ ngan sikap dantindakan dalam stadium 1. Hanya saja, bila dirasa perlu, pihak ketiga yang netral, syukur-syukur profesional, bisa dilibatkan sebagai penengah yang netral sebagai jembatan komunikasi. Selain itu, diperlukan kesabaran yang lebih karena memang butuh waktu.


Stadiu m 3 D

alam stadium 3 ini, masalah perkawin足 an sudah semakin berat dan kompleks, tetapi masih ada harapan perbaikan. Se足 cara umum, ciri kualitatifnya adalah bahwa sumber konfliknya sudah menyentuh esensi perkawinan. Contoh yang paling banyak terjadi adalah adanya WIL (wanita idaman lain) atau PIL (pria idaman lain). Dengan kata lain, ada indikasi perselingkuhan. Kekerasan yang dilakukan pada pasangan dan/atau anak bisa juga dijadikan contoh sumber konflik dalam stadium 3 ini. Di sini, harapan perbaikan masih ada, tetapi relatif 9


10 Al. Andang L. Binawan

kecil. Secara kuantitatif, konfliknya jadi se­ makin sering dan butuh waktu lama (sekali) untuk diselesaikan. Kemudian, secara subjektif penderitaan (psikis dan/atau fisik) pihak yang menjadi korban atau dirugikan bisa dikatakan berat sekali, hampir tak tertanggungkan. Tak ja­ rang, penderitaan itu muncul dalam gejala psikis seperti misalnya suka marah, stres, melamun, menangis dan juga dalam ge­ jala fisik susah tidur, badan menjadi kurus, dlsb. Masalah dalam stadium ini sudah bisa dikatakan tidak normal dan mulai masuk dalam wilayah hukum. Sebelum berbicara tentang tindakan hukum, perlu diperhatikan bahwa harapan untuk penyelesaian dalam stadium ini masih ada dan perlu dipelihara. Untuk ini, bantuan dari profesional seperti misalnya psikolog atau M a s a l a h d a l a m konsultan perka­win­an s ta d i u m i n i s u d a h mulai diperlukan. Ke­ b i s a d i k a ta k a n sabaran tetap diper­ tidak normal lukan, tetapi kalau toh d a n m u l a i m a s u k dirasa perlu, kedua d a l a m w i l a ya h belah pihak mengam­ hukum. bil waktu khusus dan


Menyikapi Masalah Perkawinan

11

sa­ling mengambil jarak dengan pisah ru­ mah. Maksud dari pisah rumah (atau pisah ranjang) itu adalah untuk menenangkan hati dan pikiran supaya bisa mencerna dan mengomunikasikan masalah dengan le­bih baik. Jalan serta maksud inilah yang diberi kemungkinan oleh Gereja Katolik seperti tercantum dalam kanon 1153 KHK 1983.2 Kanon 1152, terutama § 3, juga menyebut­ kan kemungkinan ini setelah dilakukan pembicaraan.3 Meski harapannya adalah perbaikan hubungan dan pengampunan, Gereja tidak menutup mata pada mereka Kan. 1153 § 1. Jika salah satu pihak menyebabkan bahaya besar bagi jiwa atau badan pihak lainnya atau anaknya, atau membuat hidup bersama terlalu berat, maka ia memberi alasan legitim kepada pihak lain untuk berpisah dengan keputusan Ordinaris wilayah, dan juga atas kewenangannya sendiri, kalau berbahaya jika ditunda.

2

§ 2. Dalam semua kasus itu, bila alasan perpisahan sudah tidak ada lagi, hidup bersama harus dipulihkan, kecuali bila ditentukan lain oleh otoritas gerejawi. Kan. 1152 § 3. Jika pihak yang tak bersalah dari kemauannya sendiri memutus kehidupan bersama perkawinan, hendaknya ia dalam waktu enam bulan mengajukan alasan perpisahan itu kepada otoritas gerejawi yang berwenang; otoritas gerejawi itu hendaknya menyelidiki segala sesuatunya dan mempertimbangkan apakah pihak yang tak bersalah itu dapat diajak untuk mengampuni kesalahan serta tidak memperpanjang perpisahan untuk seterusnya.

3


12 Al. Andang L. Binawan

yang terlalu sulit untuk mengampuni. Ka­ rena itu, ada dua kemungkinan setelah pi­ sah ranjang. Kemungkinan pertama ada­ lah kembali hidup bersama. Kedua, pisah untuk jangka waktu yang tidak ditentukan, dan tidak ada mengambil tindakan yuri­ dis kecuali surat dari atau sepengetahuan otoritas gerejawi. Dalam hal ini, otoritas gerejawi yang dimaksud cukuplah pas­ tor paroki. Dalam stadium ini, yang tetap penting diperhatikan adalah memelihara api harapan yang masih ada, meski kecil sekali. Selain itu, yang tidak boleh dilupa­ kan oleh suami-istri yang berpisah adalah penghidupan dan pendidikan anak-anak.4

Kan. 1154. Bila terjadi perpisahan suami-istri, haruslah selalu diperhatikan dengan baik penghidupan dan pen­didikan yang sewajarnya bagi anak-anak.

4


Stadiu m 4 D

alam stadium 4 ini, perkawinan su­ dah sangat sulit dipertahankan. Iba­ rat kanker, operasi atau amputasi menjadi jalan terakhir, setelah semua usaha dilaku­ kan. Masalah yang menjadi sumber kon­flik, secara kualitatif, sudah jauh menggerus inti dan cita-cita perkawinan. Perselingkuh­an yang terlalu sulit ditinggalkan kerap men­ jadi pokok persoalan, meski ada juga yang terjadi karena terlalu asyiknya salah satu pihak dengan hobi dan/atau pekerjaannya sehingga melupakan tugas dan kewajiban­ nya di rumah. Dengan kata lain, sumber 13


14 Al. Andang L. Binawan

konfliknya telah menjadi pola hidup yang sulit sekali diubah, atau kalau diterjemah­ kan dalam waktu menjadi butuh waktu yang sangat panjang. Karena itu, secara kuantitatif, cirinya adalah bahwa konflik itu terlalu sering ber­ ulang dan berkepanjangan. Secara subjektif, penderitaan itu terlalu S i k a p ya n g berat ditanggung, bah­ diambil adalah kan mungkin meng­ memilih menye­ ancam kehidupan dari l a ­m a t ­k a n h i d u p , pihak yang dirugikan, baik hidup atau bisa juga kedua masing-masing belah pihak. Ciri-ciri pihak maupun psikis dan fisik seperti hidup anak-anak. disebutkan dalam sta­ dium 3 bisa tampak dalam skala yang le­bih intensif dan besar. Harapan akan adanya perbaikan terlalu kecil. Selain itu, dampak negatifnya pada anak-anak, bila ada, juga akan besar. Menghadapi permasalahan stadium 4 ini, sikap yang diambil adalah memilih menyelamatkan hidup, baik hidup masingmasing pihak maupun hidup anak-anak. Hidup yang dimaksudkan di sini adalah


Menyikapi Masalah Perkawinan

15

hidup dalam arti luas, bukan hanya se­ cara fisik. Jika ternyata berbagai cara telah ditempuh, terutama ketika masih dalam stadium 2 dan 3, dan perkembangan terus memburuk, perpisahan menjadi satu-satu­ nya pilihan. Meski begitu, bila masih mung­ kin, tetap ditempuh perpisahan ranjang/ru­ mah lebih dahulu (seperti dalam stadium 3), sebelum menempuh jalur hukum. Jika pada akhirnya harapan benar-be­ nar telah padam dan setidaknya salah satu pihak butuh perlindungan hukum, jalur yu­ ridis baru ditempuh. Yang dimaksud adalah perceraian secara sipil melalui pengadilan. Biasanya pengadilan negeri tidak memper­ masalahkan apakah ada surat keterangan dari Gereja atau tidak. Meski begitu, perlu diketahui bahwa cerai sipil, meski sudah diputuskan pengadilan, dari kacamata Gereja, yang dilakukan pasangan Katolik yang dulu menikah secara sah di Gereja tidak mempunyai kekuatan hukum. Artinya, Gereja tetap menganggap kedua pihak tetap terikat oleh perkawinan. Dengan kata lain, pasangan Katolik yang bercerai sipil saja dalam pandangan Gereja hanya ber­


16 Al. Andang L. Binawan

pisah rumah/ranjang, sehingga diharap­ kan bisa kembali bersatu lagi. Status pisah rumah/ranjang seperti itu tidak mempunyai efek yuridis secara kanon­ ik (hukum Katolik). Karena itu, pasang­an yang bercerai sipil saja tetap boleh me­ne­ rima sakramen. Tidak ada larangan bagi mereka yang berpisah rumah/ranjang un­ tuk menerima sakramen. Kemudian, karena hanya bercerai secara sipil, kedua belah pihak tidak bisa menikah lagi dengan pihak lain secara Katolik. Jika mau menikah lagi, perlu memohon pembatalan perkawinan pertama pada Gereja, melalui pengadilan Gereja (tribunal) yang ada di tiap keuskup­ an.5 Tentu saja tidak setiap permohonan bisa dikabulkan, karena untuk pembatalan ini butuh proses yang cukup lama dan dasar Proses pembatalan perkawinan, atau biasa disebut anulasi perkawinan, adalah proses meninjau apakah dasar perkawinan yang dulu dibuat sudah sesuai dengan kriteria Gereja, antara lain prosedur dan bobot kesepakatannya. Pembatalan berbeda dengan perceraian, meski ‘hasil’nya, yaitu perpisahan ikatan suami-istri, sama. Perceraian lebih menitik-beratkan kejadiankejadian terakhir, sedang pembatalan pada kejadian-kejadian di awal perkawinan, bahkan sebelum perkawinan. Untuk proses ini, biasanya ditempuh proses pertama-tama melalui pastor paroki untuk berkonsultasi, lalu membuat surat permohonan kepada pengadilan Gereja, dan kemudian menunggu panggilan untuk diproses oleh pengadilan Gereja (tribunal).

5


Menyikapi Masalah Perkawinan

17

yang kuat dengan bukti-buktinya. Lalu, jika permohonan pembatalan dikabulkan, ba足 rulah kedua-belah pihak dinyatakan bebas dan bisa menikah lagi secara Katolik. Jika belum memohon atau tidak dikabul足 kan tetapi nekad menikah lagi, entah hanya melalui catatan sipil atau melalui agama lain, jelas perkawinan itu tidak sah di mata Gereja. Karena itu, pasangan seperti ini tidak diperkenankan menerima sakramensakramen, kecuali dalam bahaya mati dan sesudah mengaku dosa. Perlu dicatat bah足 wa mereka yang menempuh jalan ini tetap boleh mengikuti kegiatan dan kehidupan menggereja, kecuali sakramen.6

6 Anjuran apostolik Paus Yohanes Paulus II Familiaris Consortio (tentang Peranan Keluarga Kristen dalam Dunia Modern) yang ditanda-tangani tanggal 22 November 1981, artikel 84.


Penutup P

erlulah di sini sekali lagi dikatakan bah­wa sikap yang benar terhadap per­ kawinan adalah langkah pertama yang me­nen­tukan bagaimana masalah bisa di­ atasi. Meski begitu, memang tidak semua masalah akan bisa diatasi secara memuas­ kan. Oleh karena itu, masa persiapan yang cukup juga akan menentukan. Yang dimak­ sud adalah masa pacaran sebagai upaya saling mengenal dengan lebih baik. Tanpa hal ini masalah akan terasa lebih berat ka­ rena belum sungguh saling mengenal.

18


Menyikapi Masalah Perkawinan

19

Selain itu, berhadapan masalah, penye­ lesaian secara hukum adalah alternatif yang terakhir. Yang lebih penting sebenarnya adalah usaha setiap pihak untuk mau berko­ Perkawinan munikasi dan berkom­ a d a l a h s e b ua h promi. Tentu saja den­ p e r j ua n g a n ya n g gan pengandaian bah­ tidak selalu wa perkawinan adalah m e n y e n a n g ­k a n , sebuah nilai yang patut t e ta p i j u s t r u dipertahankan. Jika ti­ d a l a m p e r j ua n g a n dak ada kemauan un­ i t u n a n t i n ya tuk berkomunikasi dan ditemukan berkompromi, sulit diba­ kebahagiaan. yangkan langgengnya per­k awinan. Dengan ber­komunikasi, masing-masing pihak mau mengungkapkan keluhan dan harapannya, dan terlebih mau mendengarkan pihak lain. Dengan saling mendengarkan, diharapkan ada upaya pembicaraan untuk mencari titik tengah. Di sinilah diperlukan kompromi. Akhirnya, penting pula ditekankan bah­ wa perkawinan adalah sebuah perjuangan yang tidak selalu menyenangkan, tetapi jus­ tru dalam perjuangan itu nantinya ditemu­ kan kebahagiaan. Perjuangan berdua akan


20 Al. Andang L. Binawan

menentukan keberhasilan, dan salah satu kuncinya adalah senantiasa memperta足 hankan nyala harapan, sekecil apa pun itu. Dengan kata lain: tidak mudah menyerah adalah salah satu kunci. ***

Al. Andang L. Binawan adalah Staf pengajar Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, Jakarta.

Profile for sesawipress Indonesia

Menyikapi Masalah Perkawinan  

Buku tentang Ajaran dan Hukum Gereja Katolik dalam memandang perkawinan

Menyikapi Masalah Perkawinan  

Buku tentang Ajaran dan Hukum Gereja Katolik dalam memandang perkawinan

Advertisement