Issuu on Google+

HAK ISTRI, KEWAJIBAN SUAMI    Dalam  Islam  memberi nafkah  kepada  istri dan  anak  dimasukkan  dalam kategori ibadah.  Dari  Sa'ad  bin  Abi Waqqash,  Rasulullah SAW telah  bersabda  kepadanya,  "Engkau tiada  memberi  belanja demi mencari ridha Allah, melainkan pasti diberi pahala, sekalipun yang engkau suapkan  ke dalam mulut istrimu." (HR. Bukhari Muslim) Bahkan nilai menghidupi anak dan istri itu lebih utama dari pada menyumbangkan harta demi  perjuangan   Islam   sekalipun,   sementara   anak   dan   istri   kelaparan.   Dari   Abu   Hurairah,   Nabi  bersabda, "Satu dinar yang engkau belanjakan untuk perang di jalan Allah dan satu dinar yang  engkau belanjakan untuk istrimu, yang paling besar pahalanya ialah apa yang engkau berikan  kepada istrimu." (HR. Bukhari Muslim) Istri   berhak   untuk   mendapatkan   belanja   sewajarnya,   tergantung   seberapa   besar   kemampuan  suami. Contohnya soal pangan dan pakaian. Kalau suami punya jatah makanan daging dan keju  misalnya, maka  istri berhak  pula  untuk  mendapatkan makanan sekualitas  itu.  Sebaliknya  bila  sang suami cuma mampu membeli nasi dan ikan asin, istri pun tak boleh menuntut untuk bisa  makan ayam. Begitu   pula   dalam   hal  memberi   pakaian,   harus   yang   sekualitas.   Bukan   karena   alasan   suami  sering keluar rumah, lantas dibelinya jas kemeja yang mahal­mahal sementara istrinya di rumah  dibelikan daster butut. Abu   Sufyan   adalah   seorang   sahabat   Rasulullah   SAW   yang   cukup   berada.   Sayangnya,   ia  tergolong   pelit.   Saking   pelitnya,   ia   terlalu   sedikit   memberikan   nafkah   belanja   kepada   istrinya.  Sang istri pun nekad, mencuri dari saku suaminya. Dari Aisyah diceritakan, Hindun, istri Abu Sufyan berkata kepada Nabi, "Sungguh Abu Sufyan  adalah orang yang kikir. Ia tidak memberiku belanja yang mencukupi bagi diriku dan anaknya,  sehingga aku terpaksa mengambil hartanya tanpa sepengetahuannya." Nabi pun menanggapi,  "Ambillah   sebanyak   yang   mencukupi   dirimu   dan   anakmu   dengan   wajar."   (HR.   Bukhari   dan  Muslim) Tetapi   sekali   lagi,   tetap   disesuaikan   dengan   kemampuan   suami.   Istri   yang   baik   tak   akan  merengek­rengek   meminta   sesuatu   yang   tak   kuat   dibeli   oleh   suaminya.   Allah   menerangkan   dalam   surah   Ath­Thalaaq   ayat   7   :   "Hendaklah   orang   yang   mampu   memberi   nafkah   menurut   kemampuannya.  Dan orang yang  disempitkan rezkinya hendaklah memberi  nafkah dari harta   yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan   (sekedar) apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah   kesempitan." SEDEKAH ISTRI. Lalu bagaimana dengan istri yang bekerja dan dari pekerjaannya itu ia bisa  menopang biaya hidupnya? Apakah suami tetap berkewajiban memberi nafkah? Istri meminta atau tidak, memberi nafkah tetap menjadi tanggung jawab seorang suami. Apakah  kalau istri tidak minta lantas suami cuma ongkang­ongkang? Enak betul kalau begitu.


Kendati  istrinya   berharta  sekalipun,   atau   bergaji  yang  lumayana  besar,  tanggungjawab  suami  tidak gugur begitu saja. Ia wajib untuk tetap bekerja sekuat tenaga, walau dengan hasil minim,   demi memenuhi tugas berat ini. Alangkah malunya bila sang istri sibuk dengan kerjanya di kantor  sementara suaminya berleha­leha. Dalam Islam, wanita benar­benar mendapatkan kedudukan sepantasnya yang amat terhormat.  Perkawinan tidak mengubah kedudukannya menjadi budak suami. Ia tetap mempunyai hak­hak  pribadi yang tak boleh diganggu walau oleh suami. Misalkan dalam hal harta kekayaan. Istri   yang   berasal   dari   keluarga   kaya,   bisa   jadi   mendapat   pesangon   yang   cukup   besar   dari  keluarganya saat akan menikah. Atau didapatnya harta waris yang banyak dari orang tuanya  yang   meninggal   dunia.   Maka,   Islam   mengakui   bahwa   ia   berhak   memiliki   sendiri   hartanya  tersebut. Demikian pula aturannya bila istri bekerja dan mendapat penghasilan atas kerjanya itu,  maka akan dimasukkan dalam harta pribadinya. Harta gono­gini (istilah Jawa), yaitu harta milik bersama suami istri yang didapat dari hasil gaji  keduanya   selama   setelah   pernikahan,   tak   ada   dalam   Islam.   Bila   istri   berpenghasilan,   maka  bukan   lantas   milik   bersama,   tetapi   tetap   jadi   haknya   pribadi.   Mengenai   kerelaan   istri   untuk   memberikan hartanya kepada suami, itu masalah lain, dan dinilai sebagai sedekah. Adalah sepasang suami istri, Zainab dan Abdullah bin Mas'ud. Sang suami tergolong orang fakir,  sementara istrinya memiliki harta pribadi yang lumayan, yang ingin ia sedekahkan. Maka ia pun   mendatangi Rasulullah ditemani seorang wanita yang punya kepentingan sama. Ketika di depan  rumah beliau mereka bertemu Bilal, berkata Zainab, "Katakanlah kepada beliau bahwa ada dua  orang perempuan yang akan bertanya apakah cukup kalau harta mereka diberikan kepada suami  mereka   dan   kepada   anak   yatim   di   rumah­rumah   mereka?   Tolong   jangan   kau   katakan   siapa  kami." Bilal  pun  masuk  dan  menanyakan   hal  tersebut   kepada   Rasulullah   SAW.   Lebih   dahulu   beliau  bertanya siapakah wanita itu. Bilal pun berkata, "Seorang wanita Anshar dan Zainab." Zainab yang mana? "Istri Abdullah bin Mas'ud." "Mereka berdua akan mendapatkan dua pahala. satu pahala ibadah dan satu pahala sedekah,"  (HR. Bukhari & Muslim) Apabila suatu waktu terjadi perceraian, maka harta pribadi istri tetap menjadi haknya. Kalaupun  ada harta gono­gini, maka aturan pembagiannya fifty­fifty yang lazim digunakan orang adalah  salah. Menurut Islam, harta istri tetap miliknya, tak ada hak suami atasnya. bagi   para   wanita,   ada   kehormatan   tinggi   tersendiri.   Tidak   ada   kewajiban   bagi   mereka   untuk  mencari   nafkah.   Bukannya   menggambarkan   wanita   sebagai   orang   yang   lemah   dan   tukang  membebani   laki­laki,   tapi   ini   adalah   penghormatan   Islam   kepada   wanita   seubungan   dengan  tugas mereka yang amat vital di dalam rumah keluarganya. Seorang ayah wajib membiayai hidup anak­anak perempuannya sampai ia menikah. Bila ayah  tidak mempunyai kesanggupan, tanggung jawab ini beralih ke pundak saudara laki­laki.


Rasulullah   berkata,   "Barangsiapa   menanggung   belanja   tiga   anak   putri   atau   tiga   saudara  perempuan, maka pastilah ia memperoleh surga." (HR. Thahawi) Bukan berarti bila saudara perempuan cuma satu lantas gugur kewajiban untuk menanggungnya.  Hanya saja, belum dijamin surga. Bila ada tiga perempuan yang jadi tanggungannya, barulah   surga bisa dijadikan jaminan. Kalau surga sudah dijanjikan sebagai balasan, dapat dipastikan  bahwa ini adalah sebuah tugas berat. Pada saat sang wanita menikah, tanggung jawab penghidupannya ada di tangan suami. Tetapi  jika jadi janda, ia kembali menjadi tanggung jawab ayah dan saudara laki­lakinya. Dan bila tak  ada seorang pun yang bisa menanggungnya, maka negara lah yang wajib memikirkannya. Sedangkan kepada anak laki­laki, kewajiban orang tua menafkahi sampai mereka dewasa dan  dianggap   mampu   mencari   penghasilan   sendiri.   Seorang   anak   laki­laki   yang   sudah   mencapai  umur produktif,  hendaknya   jangan  terus  menggantungkan   diri  kepada  orang  tua.   Belum  lulus  kuliah, bukanlah satu alasan yang tepat untuk mengangggur. Harus diupayakan kuliah sambil  bekerja, seberat apapun pekerjaan itu. Anjuran Islam ini, ternyata diterapkan di negara­negara Eropa dan Jepang. Anak laki­laki di sana  merasa   malu   kalau   masih   hidup   satu   rumah   dengan   keluarganya.   Biasanya   mereka   akan  memisahkan diri dengan menyewa flat sederhana. Di sanalah ia belajar bekerja menghidupi diri  sendiri sambil menjalani kuliah. Ada yang cuma jadi tukang cuci piring, tukang sapu atau penjual  minuman, tetapi mereka bangga dengan hasil keringat sendiri. Hanya sayangnya, kesendirian  mereka itu memberikan kesempatan untuk berbebas­bebas semaunya. Seorang   datang   kepada   Rasulullah   dan   bertanya,   "Pekerjaan   macam   mana   yang   baik   ya  Rasulullah?" jawab beliau, "Seorang yang bekerja dengan tangannya sendiri." (HR. Bazzar) laki­laki dewasa yang tidak mau bekerja itu tercela dalam Islam. Mereka yang masih membebani  orang tua, sama halnya merampas hak bagi adik­adiknya yang lain.


HAK ISTRI