Page 1

Kalam Zahab 10 Sebab Bisnes Orang Kita Tak Menjadi

dalam Konsep ‘Ibu’ Mengikut Imam Ashaari At-Tamimi


TIPS

Sebab

Mengapa Bisnes

Orang Kita ‘Tak

Menjadi’ Oleh : Samuri samuri@mail.com

Peraturan-peraturan dan kehendak Tuhan perlu dihidupkan dan diwujudkan dalam berekonomi. Inilah jalan untuk mendapat kejayaan. Sekiranya tidak, Allah tidak akan redha dan natijah dari usaha ekonomi seperti itu akan menyusahkan, merosakkan dan menyakitkan kita kembali. 1. Rasa diri sudah tahu dan tidak mahu belajar dengan orang lain.

3. Kita hanya fokus bagaimana supaya duit daripada ‘luar’ dapat mengalir ke ‘dalam’, tanpa memikirkan sebaliknya.

Semakin banyak ilmu dan minda kita semakin kita rasa bahawa kita lebih tahu dari orang lain. Sepatutnya semakin ber‘minda’ seseorang itu, semakin kuat rasa hambanya, rasa diri kekurangan, rasa tidak tahu, rasa diri lemah dan perlu belajar dengan orang-orang yang berpengalaman. Imam Ghazali pun pernah belajar dengan orang yang berseluar pendek.

Dengan kata-kata lain, kita tidak berfikir bagaimana hendak menabur bakti dengan kerja-kerja khidmat kemasyarakatan, sebaliknya kita hanya berfikir bagaimana masyarakat dapat berkhidmat dengan kita dengan menyalurkan wang yang banyak ke dalam poket kita.

2. Menafikan usaha lahir untuk menutup kelemahan diri.

4. Pengurusan kewangan yang huru hara.

Untuk menutup kelemahan diri kita dalam merancang, menyusun strategi, kita memberi alasan pada orang bahawa usaha lahir ini tidak memberi bekas, 90% kejayaan adalah dari mengusahakan taqwa dan baiki diri. Usaha dalam memikirkan perkara yang teknikal dalam perniagaan dianggap remeh demi menutup kelemahan peribadi.

Contohnya, apabila satu-satu premis mengalami masalah overhead, disuruh anak buah berkorban habis-habisan dan ‘habis-habis sen’ juga bertaubat dan baiki diri. Perkara ini tidak ada salahnya, bahkan inilah kerja yang paling tepat untuk dilaksanakan dalam perniagaan Islam yang menjadikan Tuhan sebagai matlamat dan idola. Cuma apabila keuntungan tiba-tiba datang bergolek, duit pun sudah mula


TIPS

‘masyuk’, semua pihak berpusu-pusu untuk menuntut keuntungan dan kemasukan yang ada, sehingga projek dan premis yang ada ditinggalkan dalam keadaan ‘back to zero’.

padahal pada masa yang sama, sangat bergantung kepada sumbangan orang dan sumbangan anak buah untuk hidup.

9. Salah menilai kejayaan. 5. Menzalimi pekerja dan anak buah. Kurang mengambil tahu keperluan dan kebajikan anak buah dan pekerja bawahan. Mengambil sikap ‘take for granted’ apabila mereka (anak buah) sudah menceburkan diri dalam perjuangan maka hal-hal seumpama ini tidak perlu lagi diambil kira. Apabila anak buah rasa dizalimi, maka cukuplah kalau hati mereka terdetik walaupun sedikit, sebab Tuhan mengambil kira doa orang yang kena zalim.

6.Perhubungan yang dijalinkan dengan orang, untuk visi yang ‘short sighted’. Dengan kata lain, perhubungan dibuat atas dasar ‘no money no talk’, walaupun kita ‘sibuk’ memperkatakan Tuhan, mempromosikan pemimpin dan sebagainya. Jika kamu berpendapatan tinggi, maka you’re my friend. Jika tidak, maka sebaliknya yang berlaku. Setelah segala madu dihisap, maka hampasnya pun dibuang. Tetapi apabila diperlukan, dicarinya semula.

Orang yang mampu mengumpul duit dan keuntungan dianggap orang yang berjaya. Maka orang yang tidak mampu dianggap ‘tidak dibantu’. Sedangkan Rasulullah SAW pun pernah mengikat perut dengan batu kerana menahan lapar, padahal kalau baginda berdoa, pasti Tuhan makbulkan.

10. Faktor dosa dan kurang mencari keberkatan dalam perniagaan. Sudah mengambil ringan soal pergaulan antara lelaki dan perempuan; bergurau senda sudah menjadi kebiasaan. Tidak mengambil tahu keperluan mursyid dan keperluan orang-orang yang berada dalam hati mursyid.

7. Mengeksploitasi nama Tuhan, perjuangan dan assignment untuk kepentingan material. Apabila nama Tuhan sudah digunakan untuk mendapat keuntungan material dan peribadi, masakan satu-satu perniagaan itu akan mendapat berkat?

8. Menjauhkan diri daripada syirik khafi, untuk terjebak ke dalam syirik khafi. Usaha lahir yang teknikal dalam memajukan perniagaan dianggap syirik khafi,

Perniagaan yang diberkati, ialah apabila keuntungannya diagih-agihkan kepada masyarakat yang memerlukan.


ILHAM

mengikut

Imam Ashaari At-Tamimi Bila sudah jadi ibu, seperti isteri-isteri Rasulullah dan para-para Nabi, walau macam mana pun akan dibantu Allah sekalipun dia kurang cerdik. Setidak-tidaknya dia berakhlak baik dan bagus. Tapi di zaman yang telah ditinggalkan oleh Rasulullah, masyarakatnya sudah rosak, maka ibu di kategori mana pun terpaksa berhati-hati. Bukan mesti apabila dia dilantik atau dia ibu otomatik maka dia sudah layak.

Q:

Bukan sahaja saya baru jadi ibu bahkan juga baru menjadi anggota jemaah. Banyak yang ingin saya pelajari. Belum semua anak buah dapat terima saya sebagai ibu. Bagaimanakah rahsia sebenarnya untuk menawan hati anak buah terutama exco-exco untuk bekerjasama?

A:

Ibu ini ada berbagai istilah. Ada orang menjadi ibu kerana faktor keturunan darah iaitu dia melahirkan anak. Yang orang faham, itulah ibu. Kerana dia lahirkan anak maka dia menjadi ibu. Ada yang menjadi ibu kerana ada hubungkait dengan suaminya. Dia jadi ibu, ditentukan oleh jawatan suaminya. Contohnya kalau suaminya seoraang guru, ustaz atau pemimpin maka otomatiklah isterinya menjadi ibu. Samada dia bodoh atau cerdik, dia


ILHAM

dianggap ibu. Ibu yang ini berhubungkait dengan akan dibantu Allah sekalipun dia kurang cerdik. suaminya. Kalau suaminya tidak ada jawatan lagi, Setidak-tidaknya dia berakhlak baik dan bagus. Tapi habislah gelaran ibu itu. Yang ketiga, ibu yang dilandi zaman yang telah ditinggalkan oleh Rasulullah, tik, yang tidak ada hubungan dengan suaminya. masyarakatnya sudah rosak, maka ibu di kategori Jemaah atau syarikat melantiknya. Dia tidak kekal. mana pun terpaksa berhati-hati. Bukan mesti apabila Selalunya ibu yang dilantik, diterima orang untuk dia dilantik atau dia ibu otomatik maka dia sudah jadi ibu. Ibu yang begini, mungkin tidak semua layak. Dia kena belajar, tambah minda, kena anggota masyarakat menerimanya. Ada masyarakat bertanya-tanya pada orang lama dan para pemimpin tidak peduli pun. Masyarakat yang hidup nafsi-nafsi, terutamanya. tidak fikir tentang ibu atau ayah ini. Ia hanya berlaku dalam masyarakat yang ada displin, ada nilai Kita hendak buat satu sistem yang berbeza dan ada hubungan antara satu sama lain. dari sistem orang lain. Kita tidak boleh Dalam masyarakat sedemikian, ikut sistem yang sudah ada nanti Bila dikatakan ibu, barulah wujud ibu dan bapa ini. akan berpecah belah. Walaupun pengikut yang ada bodohkita faham, ibu itu tempat Ada ibu yang dia bermanja. Kalau tidak boleh jadi bodoh dan tidak layak jadi boleh jadi ibu sepanjang ibu, tetapi kalau ada yang tempat bermanja, itu bukan ibu. masa, secara ototmatik, bila tidak kena, dia akan ada suaminya ditunjuk Tuhan Ibu tempat mengadu. Anak tidak rasa. Cuma dia tidak pandai seperti Rasul dan nabi. mengadu dengan ayah. Kalau dia hendak hujah. Hendak Walaupun isterinya tidak sebutkan apa yang tidak hendak minta sesuatu dari ayah, pandai, orang ramai terima kena, dia tidak reti. Dia rasa, pun melalui ibu. Ertinya ibu mereka sebagai ibu. Macam “Ini Rufaqa’, tapi dapat ibu Rasulullah, tidak semua macam tidak kena saja.� Jadi tempat mengadu. isterinya cerdik. Yang cerdik kedua-dua pihak kena mujahaIni perlu kita faham. seperti Siti Aishah dan Salamah. dah. Anak-anak buah yang dapat ibu Yang lain tidak cerdik. Antaranya baru dan tidak dapat sesuaikan diri lagi, Saudah. Tetapi dari para sahabat sampailah ke kena sabar dan mujahadah. Ibu-ibu pula jangan akhir zaman, mereka dianggap ibu orang Mukmin. merempuh sahaja. Ini satu sistem baru. Kena faham Kena hormati sekalipun dia bodoh. minda bagaimana ibu dalam Islam itu. Jadi macam kita, kalau seorang pengarah dilantik jadi pemimpin di tempatnya, isterinya otomatik jadi ibu selagi mana suaminya jadi pengarah. Tapi kalau ibu yang dilantik, bukan ibu otomatik, ibu yang bukan bersandar dengan suami, oleh kerana keadaan semasa, dia terpaksa dilantik, itu ibu yang dilantik namanya. Bila dilantik orang terimalah. Bila orang tidak mahu maka dia tidak jadi ibu lagi. Selain dari itu ada lagi kategori ibu seperti ibu angkat dan ibu susu. Bila sudah jadi ibu, seperti isteri-isteri Rasulullah dan para-para Nabi, walau macam mana pun

Kedua-dua pihak kena berhati-hati. Kalau masing-masing berdegil, akan porak porandalah. Orang yang mungkin tidak ada kemampuan, tidak boleh kecil hati dengan orang baru yang ada kemampuan. Yang orang baru pula, Tuhan beri kelebihan di sesetengah sudut tetapi soal iman dan taqwa, belum tentu. Mungkin ada anak buah yang lebih bertqwa tetapi tidak mampu. Kalau taqwa tidak cukup, Tuhan tidak bantu. Nanti jadi huru hara. Bila dikatakan ibu, kita faham, ibu itu tempat bermanja. Kalau tidak boleh jadi tempat bermanja, itu bukan ibu. Ibu tempat mengadu. Anak tidak


ILHAM

mengadu dengan ayah. Kalau dia hendak minta sesuatu dari ayah, pun melalui ibu. Ertinya ibu tempat mengadu. Ini perlu kita faham. Soal pandai, itu soal lain. Pandai itu pun tengok keadaan. Kalau di bahagian tertentu, oklah. Mungkin di bahagian ideologi, dia dianggap agak hebat. Tetapi jemaah ini, IM punya. Jangan kita fikir, kita jadi ibu di satu persatuan. Ini IM punya. Jadi mesti berkeadaan sebagai ibu dalam jemaah IM. Untuk sampai kepada IM, apakah kita layak atau tidak. Kadangkadang jawatan ada atau tidak, itu ujian. Kadang-kadang seseorang yang biasa ada jawatan, tiba-tiba tidak ada jawatan, itu ujian. Kadang-kadang kerana kita pandai, kita diberi jawatan kerana kita layak, pun kena berhati-hati. Jangan-jangan itu tapisan. Itu ujian. Kerana untuk sampai kepada IM, banyak tapisan. Kalaupun kita banyak buat kejayaan, belum tentu layak sebab IM ada sistemnya. IM adalah bayangan Rasulullah. Kalau kita ahli biasa, kita kena fikir, mampukah atau tahankah kita? Begitu juga pemimpin. Sudah berlaku dalam Rufaqa’ini, ada orang bijak yang baru ikut. Hendak letak di belakang, tidak layak sebab dia bijak. Pemimpin pun dia makan. Maka dia diberi jawatan. 2 bulan sahaja, dia lari. Yang penting, masing-masing sedar di tempat masing-masing. Kita buat ini hendak cari iman dan taqwa. Bukan kerana hendak maju. Apa ertinya maju kalau Tuhan marah. Maju yang kita hendak adalah maju yang selaras dengan taqwa. Kita lihat ada orang yang dia maju, kuat sendiri tetapi bangsanya terabai. Orang Islam ramai jadi korporat tetapi umat Islam terabai. Kekuatan hanya untuk dirinya sahaja. Saya sendiri pun takut. Walaupun saya dijanjikan, lagi saya takut sebab janji itu adalah harapan Allah dan Rasul. Setiap apa kesilapan atau ada yang saya tidak senang, saya menanggungnya. Saya yang sakit. Cuma saya tidak cakap. Itu antara saya dengan Tuhan. Jadi kita kena ambil perhatian. Setiap orang diuji.

Kalau kita boleh buat kemajuan sampai pecah ukhwah, itu menunjukkan bahawa kemajuan itu tidak betul. Tidak pernah berlaku dalam sejarah kecuali di zaman Rasulullah dan Khulafa UrRasyidin, dengan setiap kemajuan yang dicipta, makin kuat ukhwahnya. Kalau kemajuan yang kita buat menyebabkan pecah kasih sayang, tolong ambil perhatian. Maju itu tidak wajib. Kasih sayang itu wajib. Tidak ada di dalam Al Quran atau hadis yang kata maju itu wajib tetapi ada mengatakan bahawa kasih sayang dan perpaduan wajib. Maju itu kalau sampai hilang kasih sayang, ertinya Tuhan tidak redho. Kalau tidak maju tetapi ada kasih sayang, itu lebih baik. Saya lihat kejatuhan Islam berlaku waktu maju. Bukan waktu lemah.

UJ : Apakah sampai tidak boleh buat kemajuan?

A: Kalau tidak betul melakukannya, sangat bahaya. Hendak maju, boleh, tetapi kena kekalkan rasa takut dengan Tuhan. Seorang yang maju sampai hilang takut dengan Tuhan, hingga rempuh orang, apa ertinya. Tolong ambil perhatian.

UJ : Bukan kita tidak boleh membuat kemajuan tetapi berbuatlah dengan perasaan yang cemas sepanjang masa. Kita mampu untuk membuka negara demi negara tetapi sebagaimana Khulafa Ur Rasyidin, mesti dengan rasa takutkan Tuhan. Yang hatinya di langit, kakinya di bumi.

Kalam Zahab 1  

Ibu dalam Islam