Issuu on Google+

Catatan Harian Seorang Ikhwa


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Table of Contents 1. Islam ......................................................................................................................................... 6 1.1 '2012', Suku Maya Sudah Mempersiapkan Kematiannya dengan "Jam Digital Menghitung Mundur"............................................................................................................... 6 1.2 1 Jam Bersama Imam [Dilema Bacaan Surah Pendek, Meresahkan Makmum]................. 7 1.3 2 Arena Maaf, di Awal dan Akhir Romadhon ................................................................... 10 1.4 Anak Itu Adzan, Saya 'Terharu'......................................................................................... 11 1.5 Daun yang Jatuh, Tak Membenci Angin ........................................................................... 11 1.6 Dengan Mumtaz Awwal, 17 Jilid Fathul Bari Disabet Pemuda Makassar ........................ 11 1.7 Dulunya Siswa, Sekarang Ikhwa ....................................................................................... 13 1.8 Ketika Kenaikan BBM Didukung Alloh .............................................................................. 14 1.9 KHASIAT LAPAR................................................................................................................. 18 1.10 Masbook Gara-Gara Facebook ....................................................................................... 19 1.11 Materi Hafalan = Materi Amalan? [Refleksi Pengajar TKA-TPA] .................................... 20 1.12 Paul Si Gurita Jerman Selalu Membawa Sial (Catatan Silam)......................................... 21 1.13 Pelempar Petasan, Mirip Napak Tilas Fir'aun [dalam Membunuh Tuhan] .................... 23 1.14 Pemaksaan Sajadah ........................................................................................................ 25 1.15 Pro-Kontra 'Ikhwa' vs 'Orang Awam' .............................................................................. 25 1.16 Sisa Umur Anda Ada di Sepatu ....................................................................................... 27 1.17 Sudahkan Keislaman Kita "Sejernih Mata Air"? ............................................................. 27 1.18 Surga di Bawah Telapak Kaki "Pengemis" ?.................................................................... 29 1.19 Syaiton Menyelinap di Chiliders ..................................................................................... 30 1.20 Unduh 2 Narasi Khatib Muda Ini .................................................................................... 32 2. Kebebasan Berekspresi........................................................................................................... 33 2.1 "Orang Cerdas Writing Berdiri, Kok Kamu Writing Berlari?"............................................ 33 2.2 Bacalah Buku dari Belakang ke Depan, Temukan Apa yang Terjadi................................. 34 2.3 Berhentilah Membaca, Maka Anda Akan Menjadi Penulis .............................................. 35 2.4 Dengarkan Ini, "Jangan ke Toko Buku!" Sekali Lagi, "Jangan ke Toko Buku!".................. 36 2.5 Derajat 'Perpustakaan' di Toilet Rumah Kita.................................................................... 37 2.6 Dilema Profesi: Menikahi Sesama Penulis........................................................................ 39 2.7 Jangan Jual Tulisan ........................................................................................................... 40 2.8 Jatuh Cinta pada Komputer, Sudah Alami ........................................................................ 41 2.9 Keyboar "Lembek"............................................................................................................ 42

1


Catatan Harian Seorang Ikhwa 2.10 KTI diambang Kehancuran.............................................................................................. 43 2.11 Mana Tetesan Air Mata di Tulisanmu, Wahai Penulis! .................................................. 43 2.12 MEMBANGUN PERADABAN KOTA MAKASSAR .............................................................. 45 2.13 Mengapa saya cemburu pada penulis yang "ini" ........................................................... 49 2.14 Menulis Memang Susah ................................................................................................. 50 2.15 Penulis Mendebat "Penulis" [Ronde I] ........................................................................... 51 2.16 Penulis Mendebat "Penulis" [Ronde II] .......................................................................... 52 2.17 Penulis Mendebat "Penulis" [Ronde III] ......................................................................... 53 2.18 Penulis Mendebat "Penulis" [Ronde IV] ......................................................................... 54 2.19 Penyakit yang Sekarang, Rabun Membaca & Pincang Menulis ..................................... 55 2.20 Tidak Bisa Mengetik 10 Jari, Terbukti Anda Bukan Penulis ............................................ 56 2.21 Warisan para Facebookers "is" Tulisan Sehat ................................................................ 57 3. Keluarga.................................................................................................................................. 59 3.1 "Haid ka!" jawab keponakanku yang berumur TK............................................................ 59 3.2 'Neraka' Tinggal Serumah................................................................................................. 59 3.3 2 Amanah 1 Pundak.......................................................................................................... 61 3.4 Ada 'Ombak' Datang ke Rumah........................................................................................ 62 3.5 Adu "Kesaktian Do'a" Antara Kusnandar vs Uwais al-Qarni, Siapa Pemenangnya .......... 62 3.6 Astagfirulloh, Saya Fokus di Dunia Kerja Ketimbang Keluarga......................................... 65 3.7 Bahasa 'Kita', Bukan 'Aku' dan 'Kamu'.............................................................................. 65 3.8 Belajar 'Galau' dari Anak yang 'Memukau'....................................................................... 66 3.9 Cara Menyajikan 24 Menjadi 5 Jam Sehari ...................................................................... 68 3.10 Don't Stop Kebaikan ....................................................................................................... 69 3.11 Hadiah 'Cermin Retak' Buat Anak................................................................................... 70 3.12 Iblis Tinggal Serumah...................................................................................................... 71 3.13 Ini Anak, Kok Temannya Ditonjok Saat Sholat................................................................ 71 3.14 Jangan Ajari Sapaan "Da Daaa" Saat Anak Masih Kecil .................................................. 72 3.15 Kapan Terakhir Kali Mengatakan "Aku Cinta Kamu" pada Anak Kita? ........................... 73 3.16 Keponakan-Keponakan Saya .......................................................................................... 74 3.17 Masih Adakah Waktu Menjadi Kakak Bagi Adik Tercinta............................................... 75 3.18 Mengubah Perilaku Anak dengan Kata .......................................................................... 76 3.19 Menikahimu Terlalu Mahal ............................................................................................ 77 3.20 Menikmati Hidup Bersama Istri Qona'ah ....................................................................... 78 3.21 Menjamah Kata Penanda Cinta Anak ............................................................................. 80

2


Catatan Harian Seorang Ikhwa 3.22 Pernikahan 432 Jam........................................................................................................ 80 3.23 'Proposal Kehidupan' Anak yang Galau Seperti Ini......................................................... 81 3.24 Saat 'Sakinah' Meninggalkan Rumah.............................................................................. 82 3.25 Saat di Depan, Bersama, dan di Belakang Sang Anak "Tercinta" ................................... 83 3.26 Saatnya Anak Menuliskan Pengalamannya di Secarik Kertas ........................................ 85 3.27 Salahkah Duduk Berduaan Bersama Ibu?....................................................................... 87 3.28 Sudahkah Aku Jadi Orang Tua Bertauhid?...................................................................... 88 3.29 Tempat Tersepi di Dunia................................................................................................. 88 3.30 Ya Alloh, Berilah Aku Televisi.......................................................................................... 90 4. Keseharian .............................................................................................................................. 91 4.1 Hari Gini Aroma "Kentut" Masih Bau Apa Kata Dunia...................................................... 91 4.2 HP Seharga 2,5jt Dicuri Semalam, Masih Dicicil Lagi........................................................ 92 4.3 Ini Dia; Jumlah Gadis "Suci" yang "Dinodai" Saat Penyambutan Tahun Baru 2012......... 93 4.4 Jadikan Mental Pembalap, Saat Menanti "Lampu Hijau" Lalu Lintas............................... 96 4.5 Lemari Buku, Hadiah dari Ibuku ....................................................................................... 97 4.6 Mahasiswa 'Nganggur' Berawal dari Laptop .................................................................... 99 4.7 Mengapa Status FB Dibanjiri 'Bahasa Inggris'................................................................. 101 4.8 Mengolah "Sakit Hati", Hanya Butuh "Klik Ini ................................................................ 102 4.9 Muqaddimah Dosen ....................................................................................................... 103 4.10 Pemain 'Domino' Mulai "Menjamur", Seakan Keluarga "Menyingkir" ........................ 104 4.11 Perginya "Muadzin" Kami............................................................................................. 105 4.12 Rambut Putih Ibuku...................................................................................................... 106 4.13 Refleksi Sumpah Pemuda: Aku Malu Menjadi Mahasiswa .......................................... 107 4.14 Rp 700.000 Ludes Ulah Sang Anak, Kok Sang Ayah Malah Berbangga?....................... 116 4.15 Saat "Hookworm" Menyerang Kaki, Persiapkan Rp 12 Juta......................................... 117 4.16 Sex In The "Spakbor" Truk ............................................................................................ 118 4.17 Suster Zaman Sekarang Perlu Belajar Pakai 'Sandal'.................................................... 119 4.18 Tawaran Nikah, Beban Juga.......................................................................................... 121 4.19 Tidak Semua 'Miscall' Mengganggu ............................................................................. 122 5. Pendidikan ............................................................................................................................ 123 5.1 "Mosque Schooling": Kiblat Pendidikan yang Selama Ini Terpinggirkan........................ 123 5.2 'Teka-Teki Silang', Alternatif Pemberian Soal pada Siswa .............................................. 126 5.3 "Orang Tua Saya Termasuk Orang Tua yang Belum Sukses Mendidik Anaknya Sendiri." .............................................................................................................................................. 129

3


Catatan Harian Seorang Ikhwa 5.4 "Siswaku! Mengapa Kamu Tidak Mengongkosi Pete-Pete, Wong Santri Membayarkan Saya!" [Siapa Sebenarnya Bodoh!!!] .................................................................................... 131 5.5 "Ulangan" Tidak Mendewasakan Murid......................................................................... 132 5.6 5 Spidol Guru .................................................................................................................. 133 5.7 Ada "Penjara" di Buku Catatan Anak-Anak Kita ............................................................. 134 5.8 Ada Fakir Miskin di Ruang Kepala Sekolah ..................................................................... 136 5.9 Agar Siswa Tidak Menyontek ......................................................................................... 137 5.10 Apa yang Diingat Murid 5 Tahun Mendatang? ............................................................ 138 5.11 Cintailah Ibumu! Meskipun Kamu Mau Dijadikan Tanah [Curhat Seorang Siswa Pasca Ulangan Semester] ............................................................................................................... 141 5.12 Dosa-Dosa Guru............................................................................................................ 143 5.13 Dua Kata yang Menyentuh Hati ................................................................................... 148 5.14 Facebook Anak Kita Tidak 'Menenangkan Hati' ........................................................... 149 5.15 Foto di Dinding Laboratorium, "Mubazzir" .................................................................. 150 5.16 Guru Boleh Menyakiti Hati Siswa ................................................................................. 151 5.17 Guru: "Sungguh Menyenangkan Bisa Membuat Perubahan dalam Kehidupan Seseorang"............................................................................................................................ 152 5.18 Halalkah HP untuk Anak SD .......................................................................................... 154 5.19 Ibu, Maafkan Aku Tak Lulus UAN ................................................................................. 156 5.20 Ilmu Itu Didatangi, Bukan Mendatangi......................................................................... 158 5.21 Jangan "Latah" dengan RSBI......................................................................................... 160 5.22 Jangan Ajari 'Dance' Anak di Kelas ............................................................................... 163 5.23 Kalau Saya Tidak Mencintaimu, Saya Tidak Semestinya Mengajar, Nak...................... 164 5.24 Kelas Anak Kita Seperti 'Sel Tahanan'........................................................................... 166 5.25 Keributan Siswa, Memicu Guru 'Hipertensi'................................................................. 168 5.26 Kita Adalah Guru Penumbuh 'Cinta' ............................................................................. 170 5.27 Menanti Guru 'Out of the Box' ..................................................................................... 171 5.28 Mengatasi Siswa yang Nakal ........................................................................................ 172 5.29 Mengenal "Mata Pelajaran" dengan Estafet Kata........................................................ 173 5.30 Menjadi Ayah untuk Muridku....................................................................................... 176 5.31 Menyoal Silabus & RPP yang Keluar dari Jalur 'Pendidikan Realistis' .......................... 177 5.32 Menyukai Mengajar...................................................................................................... 179 5.33 Pasca UAN, Mau Jadi Apa, Nak?................................................................................... 180 5.34 Sekolah 5 Senti 'Masjid'................................................................................................ 181 5.35 Siswa Tomcat yang Meroket ........................................................................................ 183

4


Catatan Harian Seorang Ikhwa 5.36 Siswa: "Pak, Jangan Berkelahi. Ini Sekolah." ................................................................ 184 5.37 Siswi Kecewa "Berat", Guru Malah Tertawa "Berat" ................................................... 186 5.38 Tugas Guru Bukan Duduk di Kelas ................................................................................ 187 5.39 UAS Hari Ini, Kembali Melukai Siswa............................................................................ 188 6. Profesi................................................................................................................................... 189 6.1 2 Kali Mengundurkan Diri dalam Pekerjaan, Sungguh Bermanfaat ............................... 189 6.2 Aku Bangga 'Belum' Sarjana ........................................................................................... 190 6.3 Belum PNS? Engkau Belum Jadi 'Orang' ......................................................................... 192 6.4 Bisnis Pulsa, Trend Anak Muda....................................................................................... 194 6.5 Hanya Berdagang Sosis, Motornya 90-an, Untuk Apa Kamu Dibanggakan?.................. 196 6.6 INSENTIF TINGGI TAK MENJANJIKN KETENANGN .......................................................... 197 6.7 Kok Bisaaa???? Hanya Penjual Gas Keliling, Pendapatannya 3 Juta Lebih Per Bulan [Siapa Sebenarnya Dia!!???] ........................................................................................................... 197 7. Remaja.................................................................................................................................. 199 7.1 Buanglah Pacar Anda pada Tempatnya.......................................................................... 199 7.2 Kenali Cinta Versi "Anak Muda" yang Baru Menikah ..................................................... 200 7.3 Pacaran Orientasi Dakwah ............................................................................................. 201 8. Tentang Penulis .................................................................................................................... 203

5


Catatan Harian Seorang Ikhwa

1. Islam

Rubrik Islam 1.1 '2012', Suku Maya Sudah Mempersiapkan Kematiannya dengan "Jam Digital Menghitung Mundur" Seorang anak privat saya, mengirimkan SMS: "Jam Penanda Hari Kiamat telah dibuat oleh Suku Maya di Meksiko. Jam itu menghitung mundur sampai tepat pada tanggal 21/12/2012 yang diyakini dan diramalkan oleh suku tersebut adalah hari kiamat."

***

Saya sempat terperangah oleh SMS ini, bukan karena kiamatnya, tapi sifat suku maya yang begitu antusias menyongsong hari kiamat. Seolah-oleh mereka ini penggenggam keputusan pasti. Sementera kita yakini, pemengang otoritas sepenuhnya terkait hari kiamat adalah Alloh subhanu wa ta'ala. Namun, sekali lagi, watak manusia memang bervariasi, ada yang bandel dengan ketentuan dan ada pula yang patuh.

Melihat fenomena ini, saya mencoba menelusuri kebenaran aksi suku maya itu. Ternyata,berdasarkan berita okezone.com bahwa, "Suku Indian Maya memperkirakan hari kiamat akan jatuh pada 21 Desember 2012. Kini mereka mulai melakukan hitung mundur berdasarkan ramalan itu. "

Memang mereka kelompok suku yang tinggal di semenanjung Yucatan, Amerika Tengah yang berbatasan dengan Samudera Pasifik di sebelah barat, dan Laut Karibia di sebelah timur ini, selalu saja membuat asumsi "nakal" dan tak logis. Coba perhatikan, "Suku ini dalam mengenal kecantikan seseorang, hanya dengan membuat tempurung kepalanya menjadi rata, dengan cara mengikatkan papan di dahi dan tempurung belakang pada bayi/kelahiran anak, sehingga pada waktu dewasa mereka merasa anggun dengan memiliki tulang dahi yang rata." Astagfirulloh, ini wacana yang sangat berbahaya. Membuat opini yang dibangun atas logika.

Bagi mereka, ramalan yang didapat dari sebuah kalender batu yang berusia 1.300 tahun hanya menandakan berakhirnya siklus dari kalender Maya. Penghitungan mundur ini menggunakan sebuah jam digital berukuran 2,4 meter. Jam tersebut diletakan tepat ditengah kota hingga satu tahun ke depan.

6


Catatan Harian Seorang Ikhwa Sedangkan di lokasi arkeologis Izapa, para pendeta Maya akan membakar dupa serta memanjkan doa. Sementara diantara Cancun dan Playa del Carmen, warga menyimpan pesan serta foto dalam sebuah kapsul waktu yang akan dikubur selama 50 tahun. Tampak pendeta dan warga Indian Maya melakukan ritual pada kapsul itu.

Bagaimana menyikapa fenomena ini? Lanjut anak privat saya dalam SMSnya: "... emmm jangan percaya dulu!!! Karena Kiamat menurut pandangan Islam, ditandai dengan: Munculnya Imam Mahdi, Kemunculan Dajjal, Turunnya Nabi 'Isa, Muncullnya Yajuj dan Ma'juj, Terbitnya Matahari dari barat ke timur, . (sampai pada ciri-ciri kiamat lainnya)."

Alhadulillah, patron anak ini kuat, dan segera menyikapi fenomena aneh ini. Ditambah lagi keterangan bahwa imu ghoib (hari kiamat) itu milik Alloh:

"Katakanlah, "Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui hal ghaib, kecuali Allah Ta'ala" Dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan." (QS. An-Naml: 65)

Semua taksiran suku maya ini adalah ramalan mereka saja, dan membaya pada fenomena "aneh".

Sebenarnya, ada kabar lebih buruk! Apa itu?

Apabila kita mempercayai pemikiran suku maya ini. Karena Rosululloh bersabda, "Barangsiapa yang mendatangi paranormal lalu membenarkan ucapannya, maka ia telah kafir dengan apa yang diturunkan kepada Muhammad -shallallahu'alaihi wa sallam-." (HR. Abu Daud dan Tirmidzi, dishahihkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Shahihut Targhib no. 3047) 31 Desember 2011

1.2 1 Jam Bersama Imam [Dilema Bacaan Surah Pendek, Meresahkan Makmum] Allah Subhanahu wa ta'ala berfirman: ". Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu." (alBaqarah: 185)

7


Catatan Harian Seorang Ikhwa "Allah hendak memberikan keringanan kepadamu, dan manusia dijadikan bersifat lemah." (anNisa': 28) ". Allah tidak hendak menyulitkan kamu." (al-Maidah: 6)

Rasulullah Shallallohu alayhi wasallam yang mulia bersabda, "Sebaik-baik agamamu ialah yang paling mudah darinya." "Agama yang paling dicintai oleh Allah ialah yang benar dan toleran."

'Aisyah berkata, "Rasulullah Shallallohu alayhi wasallam tidak diberi pilihan terkadap dua perkara kecuali dia mengambil yang paling mudah di antara keduanya selama hal itu tidak berdosa. Jika hal itu termasuk dosa maka ia adalah orang yang paling awal menjauhinya."

Nabi Shallallohu alayhi wasallam bersabda, "Sesungguhnya Allah menyukai bila keringanan yang diberikan oleh-Nya dilaksanakan, sebagaimana Dia membenci kemaksiatan kepada-Nya."

Keringanan (rukhshah) itu mesti dilakukan, dan kemudahan yang diberikan oleh Allah Subhanahu wa ta'ala harus dipilih, apabila ada kondisi yang memungkinkannya untuk melakukan itu; misalnya karena tubuh yang sangat lemah, sakit, tua, atau ketika menghadapi kesulitan, dan lain-lain alasan yang dapat diterima.

Zaman kita sekarang ini lebih banyak memerlukan kepada penyebaran hal yang lebih mudah daripada hal yang sukar, lebih senang menerima berita gembira daripada ditakut-takuti hingga lari. Apalagi bagi orang yang baru masuk Islam, atau untuk orang yang baru bertobat.

Persoalan ini sangat jelas dalam petunjuk yang diberikan oleh Nabi Shallallohu alayhi wasallam ketika mengajarkan Islam kepada orang-orang yang baru memasukinya. Beliau tidak memperbanyak kewajiban atas dirinya, dan tidak memberikan beban perintah dan larangan. Jika ada orang yang bertanya kepadanya mengenai Islam, maka dia merasa cukup untuk memberikan definisi yang berkaitan dengan fardhu-fardhu yang utama, dan tidak mengemukakan yang sunat-sunat. Dan apabila ada orang yang berkata kepadanya:

8


Catatan Harian Seorang Ikhwa "Aku tidak menambah dan mengurangi kewajiban itu." Maka Nabi Shallallohu alayhi wasallam bersabda, "Dia akan mendapatkan keberuntungan kalau apa yang dia katakan itu benar." Atau, "Dia akan masuk surga bila apa yang dia katakan benar."

Bahkan kita melihat Rasulullah Shallallohu alayhi wasallam sangat mengecam orang yang memberatkan kepada manusia, tidak memperhatikan kondisi mereka yang berbeda-beda; sebagaimana dilakukan oleh sebagian sahabat yang menjadi imam shalat jamaah orang ramai. Mereka memanjangkan bacaan di dalam shalat, sehingga sebagian ma'mum mengadukan hal itu kepada Rasulullah Shallallohu alayhi wasallam .

Nabi Shallallohu alayhi wasallam berpesan kepada Mu'adz bahwa beliau sangat tidak suka bila Mu'adz memanjangkan bacaan itu sambil berkata kepadanya: "Apakah engkau ingin menjadi tumpuan fitnah hai Mu'adz? Apakah engkau ingin menjadi tumpuan fitnah hai Mu'adz? Apakah engkau ingin menjadi tumpuan fitnah hai Mu'adz?"

Diriwayatkan dari Abu Mas'ud al-Anshari, ia berkata, "Ada seorang laki-laki berkata kepada Rasulullah Shallallohu alayhi wasallam : 'Demi Allah wahai Rasulullah, sesungguhnya aku selalu memperlambat untuk melakukan shalat Subuh dengan berjamaah karena Fulan, yang selalu memanjangkan bacaannya untuk kami.' Aku tidak pernah melihat Rasulullah Shallallohu alayhi wasallam memberikan nasihat dengan sangat marah kecuali pada hari itu. Kemudian Rasulullah Shallallohu alayhi wasallam bersabda, 'Sesungguhnya ada di antara kamu yang membuat orang-orang lain. Siapapun di antara kamu yang menjadi imam orang ramai, maka hendaklah dia meringankan bacaannya, karena di antara mereka ada orang yang lemah, tua, dan mempunyai kepentingan yang hendak dikerjakan."

Diriwayatkan dari Anas bahwa Rasulullah Shallallohu alayhi wasallam bersabda, "Sesungguhnya ketika aku sudah memulai shalat, aku ingin memanjangkan bacannnya, kemudian aku mendengarkan suara tangisan anak kecil, maka aku percepat shalatku, karena aku mengetahui susahnya sang ibu bila anaknya menangis."

Nabi Shallallohu alayhi wasallam sangat mengecam terhadap hal-hal yang memberatkan apabila hal itu dianggap mengganggu kepentingan orang banyak, dan bukan sekadar untuk kepentingan pribadi satu orang saja. Begitulah yang kita perhatikan dalam tindakan beliau ketika ia mengetahui tiga orang sahabatnya yang mengambil langkah beribadah yang tidak selayaknya dilakukan, walaupun sebenarnya mereka tidak menginginkan kecuali kebaikan dan pendekatan diri kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala .

Semoga para imam yang kerap memanjangkan bacaan shalatnya agar bisa memahami karakter jamaah. Lebih -lebih dalam durasi 1 jam shalat.

9


Catatan Harian Seorang Ikhwa

7 Desember 2011

1.3 2 Arena Maaf, di Awal dan Akhir Romadhon "Maaf" merupakan kata sensitif bagi sebagian orang. Maksud saya, perkataan "maaf" ini hanya bisa dilontarkan bagi pelaku-pelaku yang rajin mendalami hikmah dari dampak perbuatan salah. Sehingga mudah baginya mengucapkan kepada objek siapapun. Namun, di sisi lain, kata inipun menjadi "kata beku" bagi orang-orang yang senang menyakiti hati-hati orang. Entah memiliki kesalahan atau pun tidak, bibir atas dan bawah orang-orang seperti ini selalu saja "saling merekat kuat". Sukar sekali. Tentu saja, saya tidak mengharapkan hal ini berada pada posisi saya.

Aktor-aktor seperti ini yang sukar mengubar maaf, tentunya mencari iklim tertentu dalam pelontaran kata maaf. Sehingga 2 titik kuasa di antar bulan romadhon sebagai ajang pemanfaatan: Pra Romadhon & Pasca Romadhon. Saya tentunya tidak menjastis bahwa itu perbuatan SALAH, TIDAK. Tapi, dimanakah mereka pada saat dibutuhkan kata maaf? Ambil contoh, sekitar 4 bulan lalu (wallohu a'lam), rekan kuliah saya meminjam buku. Tentunya demi kebutuhannya, sangat ego jika saya tidak mengindahkan permintaan itu. Namun, hingga saat ini (saat tulisan ini saya posting), belum ada klarifikasi pengembalian. Sementara buku itu dari beberapa waktu lalu sudah saya beri "memohon pengembalian" alih-alih saya pun membutuhkannya.

Saya 1/2 yakin, kata maafnya dan pengembalian buku itu, pasca ramadhan. Sungguh menyedihkan! Ada pun, kepada rekan-rekan yang sering membanjiri layas SMS saya pada Romadhon untuk bermaaf-maafan, maafkanlah saya kalau belum satu pun yang saya balas. Bukan alasan bahwa saya tidak mengenal mereka, atau tidak ada PULSA. Saya sangat apresiatif orang-orang itu. Dan saya pun, hendak menjawab respon itu. Selayaknya Alloh berfirman, artinya: "Tetapi orang yang bersabar dan memaafkan sesungguhnya (perbuatan) yang demikian itu termasuk hal-hal yang diutamakan." (QS. Asy-Syuuro:43)

Tetapi, mengapa mereka selalu saja menggunakan sejarah "klasik" dalam SMS-an maaf. Selalu saja ramadhon dijadikan rel perlombaan maaf. Sementara orang yang tersindir, terluka hati, sakit hati, telah memendam rasa itu sekian bulan, tahun. Dimanakah mereka di saat dibuthkan

10


Catatan Harian Seorang Ikhwa kata maaf? Bisa jadi orang itu sudah mendahului Anda merasakan rumah 2 x 1 meter yang pasti itu. Dengan meminta maaf? Saya pun bertanya kepada mereka yang sering menyuarakan maaf pada iklim tertentu, "Apa ada dalil shahih tentang ini?" 4 Agustus 2011

1.4 Anak Itu Adzan, Saya 'Terharu' Tahukah Anda siapa yang adzan di masjd dekat rumah sy tadi? Ya, ia adalah seorang anak kecil. Ukuran 4 SD lah. Sungguh, suaranya melengking, begitu menyentuh, tajwidnya benar. Sekali lagi, muadzinnya anak kecil, anak yang sering ditemani oleh kakaknya. Dan apakah Anda tahu kenapa harus selalu ditemani kakaknya? Padahal dia sudah bisa jalan, lagi pula rekanrekan sejawatnya pun jarang yang ada ditemani, kecuali dia. Ketahuilah, karena ia memiliki kelebihan, ia seorang Anak Tunanetra, tak memiliki 2 bola mata yang bisa melihat. Mengapa saya katakan kelebihan?

Kelebihan adalah sesuatu yang kita tidak miliki, namun ia miliki. Apa itu? Ia ketika kecil sudah solat di masjid, profesinya muaddzin, dan mendapat posisi agung. Rosululloh bersabda, artinya, ''...Alloh memberi petunjuk bagi para imam dan memberi ampunan (dosa) untuk para MUADZIN.'' (Shahih, HR. Abu Dawud No. 517) 5 Januari 2012

1.5 Daun yang Jatuh, Tak Membenci Angin Itulah redaksi judul dari sebuah buku yang sempat terlihat di toko. Setelah mendalami redaksi tersebut, tanpa membaca buku itu, saya sangat tersentuh. Betapa kita terlalu sering menvonis bahwa kegagalan adalah tanda kesengsaraan karena menimpa kita. Tapi, semenjak itu, saya sadar, belem tentu demikian! Bukankah daun yang jauh tak membenci angin? Angin justru menerpa daun, lantara memiliki kasih sayang, karena ada hikmah di balik itu. 3 Oktober 2011

1.6 Dengan Mumtaz Awwal, 17 Jilid Fathul Bari Disabet Pemuda Makassar "Alhamdulillah akh, ana dpt hadiah kitab fatul-bari 17jilid dan albidayah wannihayah 15jilid. Ana mumtaz awwal klulusan thun ni d ma'had (fulan) mkssar."

11


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Itulah sebuah SMS dari kawan beberapa bulan yang lalu. Sungguh, nampak keceriaan begitu penuh pada dirinya. Dengan ekspresi penuh kesyukuran. Itulah kawan saya bernama Rifaldi, kawan yang memang habitnya dibangun atas edukasi. Setiap harinya tak lupa mengisi jatah kehidupannya dengan belajar ilmu agama. Sangat cakap dalam membaca kitab gundul, antusias dalam belajar agama. Semua ini modal yang ia miliki sehingga mendapatkan predikat "mumtaz awwal". Sama dengan predikat cum laude. Tetapi, bedanya dia mendapatkannya atas keringat menyelami ilmu agama: mengahapal qur'an, hadits, percakapan, dan masih banyak lagi syarat sehingga lulus. Kini dia telah bersyukur atas hadiah yang ia dapatkan: "kitab fatul-bari 17jilid dan albidayah wannihayah 15jilid". Dua kitab yang menjadi rujukan para ulama. Ada iri hati yang menyambar pada prestasi seperti ini, sehingga kita harus lebih giat dan berstamina dalam menyelami ilmu agama. Jangan mau kalah! Wong kita sesama makhluk ciptaan Alloh. "Jadilah pemuda yang kakinya menancap di bumi, namun semangatnya tergantung di langit." Barokallohu fik, Rifaldi. Semoga Alloh memberimu penjagaan. Amin. Sesungguhnya Allah dan para Malaikat, serta semua makhluk di langit dan di bumi, sampai semut dalam 12


Catatan Harian Seorang Ikhwa

lubangnya dan ikan (di lautan), benar-benar bershalawat/mendoakan kebaikan bagi orang yang mengajarkan kebaikan (ilmu agama) kepada manusia" (HR at-Tirmidzi (no. 2685) dan ath-Thabrani dalam "al-Mu'jamul kabiir" (no. 7912), dalam sanadnya ada kelemahan, akan tetapi hadits ini dikuatkan oleh hadits lain yang semakna. Hadits ini dinyatakan hasan shahih oleh imam at-Tirmidzi dan Syaikh al-Albani rahimahullah dalam "Silsilatul ahaditsish shahihah" (4/467).) 24 Maret 2012 1.7 Dulunya Siswa, Sekarang Ikhwa Alhamdulillah, saya masih bisa menuliskan beberapa huruf di dinding FB saya. Semalam sempat bertemu dengan pelanggang yang asal-ususlnya daerahnya sama seperti saya: KOTAMADYA PAREPARE. Dan dia seorang ikhwa. Tegak di atas sunnah Rosululloh. Yang menarik pada dialog itu adalah ternyata dia seorang yang sempat mengikuti kompetisi Olimpiade semasa SMA. Dan percakapan itu cukup lama, memakan -/+ 1 jam. Rata-rata menyinggung persoalan pengalaman lomba. Dia mengikuti bidang Matematika. Sementara saya Fisika. Hingga akhir percakapan saya sempat memberikan testimoni, "Mengapa ya, para siswa yang sempat mengikuti lomba di waktu SMA, sekarang sudah menjadi IKHWA/AKHWAT?" Saya menyimpulkan, mungkin karena mereka-mereka itu memiliki akal yang sehat untuk mendalami konsekuensi hidup. Sehingga pendalammnya mengenai agama sangat bagus, akhirnya yang dulunya saya celana di bawah mata kaki (baca: ISBAL), sekarang -alhamdulillah- sudah di atas mata kaki, begitupun rekan-rekan saya seperti Fuad (Teknik Unhas), Rizal (Matematika Unismuh), Amiruddin (STAN), dan teman dialog (Biologi UNM), semuanya sudah di atas mata kaki. Wanita-wanitanya pun, sekarang mengalami masa penerangan dengan kembali juga kepada Sunnah Rosululloh: Sudah menjadi Akhwat, dahulunya SYAHWAT.

Barokallohu fikum untuk semuanya. 14 Oktober 2011

13


Catatan Harian Seorang Ikhwa

1.8 Ketika Kenaikan BBM Didukung Alloh Beberapa waktu lalu, saya meng-SMS beberapa kawan dengan redaksi seperti ini: HARUSKAH MENAATI SBY? Alloh berfirman, artinya: "Hai orang-orang beriman, taatilah Alloh dan taatilah RosulNya, serta PEMIMPIN di antara kamu." (QS. An-Nisa: 59) HARUSKAH PRO ATAS KENAIKAN BBM? PADAHAL MASYARAKAT TIDAK SEPAKAT! Rosululloh bersabda, artinya: "Hendaklah kamu PATUH dan TAAT pada saat susah maupun senang, pada saat suka maupun terpaksa, dan ketika pemimpin bersikap mementingkan diri sendiri. (HR. Muslim) APAKAH ADA KEBAIKAN SAAT MEMULIAKAN KEPUTUSAN SBY TENTANG BBM INI? Rosulullah bersabda, artinya: "Barangsiapa memuliakan PEMIMPIN di dunia, maka Alloh akan MEMULIAKANNYA pada hari kiamat dan barangsiapa menghina PEMIMPIN di dunia, maka Alloh akan MENGHINAKANNYA pada hari kiamat." LANTAS, APA YANG HARUS KITA LAKUKAN ATAS KENAIKAN BBM INI? Rosululloh bersabda, artinya: "Barangsiapa tidak suka terhadap tindakan pemimpinnya, hendaklah ia bersabar karena tidaklah seseorang mencabut ketaatan sejengkal, lalu ia meninggal, maka ia meninggal dalam keadaan JAHILIYYAH." (HR. Muslim) KALAU BEGITU, TINDAKAN NYATA APA DILAKUKAN? "Diantara tanda-tanda (pemerintah)."

ahlus-sunnah

adalah

mendoakan

kebaikan

kepadanya

Maka timbul beberapa komentar yang mengeritik, dan secara tidak langsung, mereka menentang Alloh dan Rosul-Nya. Simak jawaban mereka: *** Komentar Pertama: "Lihat dan telaah lebih dalam pemimpin seperti apa yang dimaksud Rosululloh..." Bantahan: Bukankah hadits di atas sudah mewakili bagaimana sikap yang seharusnya kita terbitkan? Apakah sama antara pendengar hadits dengan pembantah hadits yang sudah jelas? Karena pemimpin, selama dia masih muslim dan tetap menegakkan solat, maka wajib bagi kita untuk taat. Memang dalam surah an-Nisa paling ideal adalah pemimpin yang adil. Namun, jika hal tersebut tidak tercapai, apakah menyebabkan kita keluar jari persatuan? Dengarkan perkataan Imam Hasan al-Bashri -rohimahulloh-, "Demi Alloh, agama ini tidak akan lurus (berjalan lancar) kecuali dengan adanya pemimpin walaupun mereka ZHOLIM. Demi Alloh, kebaikan yang Alloh berikan dengan adanya mereka lebih banyak daripada kerusakan yang mereka perbuat." Subhanalloh, tidakkah jawaban seperti ini merubah citra pemikiran kita agar lebih arif dalam menerima keputusan? Apalagi, dengan adanya hadits Rosululloh, artinya:

14


Catatan Harian Seorang Ikhwa Rosululloh bersabda, artinya: "Hendaklah kamu PATUH dan TAAT pada saat susah maupun senang, pada saat suka maupun terpaksa, dan ketika pemimpin bersikap mementingkan diri sendiri. (HR. Muslim) Tidakkah ini membuat hati merasa legowo? *** Komentar Kedua: "Apakah semua pemimpin harus dipatuhi? Yang manakah yang dimaksud ulil amri? Tidak semua penguasa disebut ulil amri. Apakah wajar pemerintah yang zholim disebut ulil amri? Ulil amri yang dimaksud al-Qur'an adalah pemimpin yang menjalankan syariat Islam, bukan sistem kufur seperti demokrasi, akhi." Bantahan: Wahai saudaraku, apakah kita tuli dengan ayat di atas? Alloh berfirman, artinya: "Hai orang-orang beriman, taatilah Alloh dan taatilah RosulNya, serta PEMIMPIN di antara kamu." (QS. An-Nisa: 59) Dan tidakkah Anda mendengar apa yang disebutkan Nabimu, Rosululloh bersabda, artinya: "Hendaklah kamu PATUH dan TAAT pada saat susah maupun senang, pada saat suka maupun terpaksa, dan ketika pemimpin bersikap mementingkan diri sendiri. (HR. Muslim) Perhatikan kata-kata SUSAH dan TERPAKSA. Apa perintah Rosululloh jika menghadapi keadaan ini, "Hendaklah kamu PATUH dan TAAT.." Subhanalloh, sungguh indah pemandangan ini. Tidak keluar dari lingkaran persatuan. Apalagi disambung oleh Ibnu Rajab, "Patuh dan taat kepada pemimpin kaum muslimin merupakan kebahagiaan di dunia.." Kalau engkau wahai pengeritik mengatakan, "Apakah semua pemimpin harus dipatuhi?" Dengarkan ini, Nabi Shollallohu 'alayhi wasallam menjelaskan bahwa kewajiban patuh dan taat kepada pemimpin itu selama bukan maksiat. Timbul pertanyaan, bagaimana contoh maksiat yang tidak dipatuhi? Sebelumnya, mari kita simak pemaparan Syaikh Ibnu Utsaimin -rohimahulloh- yang menjelaskan' "Jika pemimpin memerintahkan sesuatu, tidak terlepas dari 3 keadaan berikut. Pertama, yang mereka perintahkan termasuk perintah Alloh. Dalam hal ini kita wajib melaksanakannya karena itu adalah perintah Alloh dan perintah mereka. Misalnya, mereka (pemerintah) berkata, "Dirikanlah solat!" Dalam hal ini, kita wajib mendirikannya dalam rangka melaksanakan perintah Alloh dan perintah mereka. Alloh berfirman, artinya: "Hai orang-orang beriman, taatilah Alloh dan taatilah RosulNya, serta PEMIMPIN di antara kamu." (QS. An-Nisa: 59) Kedua, mereka memerintahkan sesuatu yang dilarang Alloh. Dalam keadaan seperti ini, kita katakana "Kita hanya patuh dan taat kepada Alloh, dan kita tidak taat kepada kalian" karena

15


Catatan Harian Seorang Ikhwa tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam bermaksiat kepada Sang Pencipta. Misalnya mereka mengatakan, "Kalian tidak boleh solat berjamaah di masjid!" maka kita katakana "Kami tidak akan patuh dan tidak akan taat." Ketiga, mereka memerintahkan sesuatu yang bukan perintah Alloh dan bukan perintah RosulNya, serta tidak termasuk larangan Alloh dan larangan Rosul-Nya. Dalam hal ini, kita wajib mematuhi dan menaatinya. Kita menaati mereka bukan karena mereka si fulan dan si anu, tetapi karena Alloh dan Rosul-Nya memerintahkan kita supaya taat kepada mereka. Rosululloh pernah bersabda, artinya: "Dengar dan taatlah walaupun punggungmu dipukul dan hartamu diambil." Mereka bertanya kepada Rosululloh tentang para pemimpin yang mengambil dan mendzolimi hak mereka (rakyat), lalu beliau bersabda, "(Itu merupakan) dosa bagi mereka. (Hendaklah kalian memperhatikan) kewajiban kalian. Kita diwajibkan untuk patuh dan taat." (Tha'atu Wulatil-Umur) Subhanalloh, andaikan hadits-hadits ini beserta penjelasannya dikuping oleh kontra-person. Insya Alloh, akan lebih aman negara kita. Apalagi pemerintahan kita saat ini, Alhamdulillah, tidak ada yang melarang solat di masjid. Maka teringatlah kita dengan kisah Imam Ahmad yang begitu memesona. Dimana Imam Ahmad pernah dipukul, diseret dengan kuda, dicambuk hingga pingsan oleh pemerintah. Namun, apa komentar beliau saat menyicipi kekerasan ini? "Seandainya saya memiliki do'a yang mustajab, niscaya akan saya berikan kepada penguasa." Subhanalloh. Imam Ahmad tidak pernah memberontak pada penguasa, padahal saat ini, Imam Ahmad memiliki kekuatan menggerakkan massa, tetapi beliau memiliki sifat teladan yang baik. Malah beliau tetap legowo, bersabar, karena pemerintahannya masih muslim. Kemudian, jika kalau mereka mengatakan , "Ulil amri yang dimaksud al-Qur'an adalah pemimpin yang menjalankan syariat Islam, bukan sistem kufur seperti demokrasi, akhi." Kita jawab: Siapa yang mengatakan bahwa ulil amri kita tidak mau menjalankan syariat Islam? Sudahkan kita menjadi dokter yang membedah hati pemerintah? Apakah dengan tidak menjalankan syariat Islam, maka pemerintah telah kafir? Sungguh, justru orang-orang seperti ini yang pantas untuk mendapat sekolah tambahan. Agar mereka lebih bijak dalam menggunakan aspirasi. Ingatlah perkataan Syaikh bin Baz, bahwa orang yang merealisasikan hukum selain hukum Alloh, namun didalam hatinya menyatakan "Sebenarnya ini tidak boleh!" Karena syariat Islam yang wajib. Namun, karena ada faktor lain, maka sesungguhnya beliau tidak kafir. *** Komentar Ketiga: ". Selamat ikut SBY, ya. Kami taat Alloh dan Rosul-Nya, tapi dalam hal ini, kami tidak taat SBY." Bantahan: Ini malah lucu, katanya kami taat Alloh dan Rosul-Nya. Eh, kok malah tidak taat pada pemerintah. Apakah orang ini menentang Alloh? Saat Alloh berfirman, artinya:

16


Catatan Harian Seorang Ikhwa "Hai orang-orang beriman, taatilah Alloh dan taatilah Rosul-Nya, serta PEMIMPIN di antara kamu." (QS. An-Nisa: 59) Justru orang ini, mengambil 1 ayat dan membuang ayat yang lainnya. Naudzubillah min dzalik. *** Komentar Keempat: ".jangan menggembosi sesama pejuang dakwah." Bantahan: Siapa yang menggembosi? Bukankah tudingan itu kembali kepada Anda sendiri? Yang kemudian mengurangi jumlah rakyat yang hendak taat pada pemerintah? Wallohul mustaan. *** Komentar Kelima: ".Senangnya SBY kalau semua rakyatnya seperti antum." Bantahan: Alhamdulillah, jika arah komentar ini pada perintah taat kepada ulil amri. Saya katakana, "Jazakumullohu khoir." Semoga Anda pun taat pada ulil amri. *** Dan Alhamdulillah, ada seorang yang membalikkan SMS saya dengan komentar cukup baik "Bolehkah menuntut keadilan kepada penguasa? BOLEH. Lihat saja amirul mukminin ketika itu ada rakyat merasa tidak diperhatikan lalu meminta keadilan. Dengan cara apa? DIPLOMASI. Tanpa keonaran dan membeberkan aib pemerintah. Kalau penguasa tidak menggubris dan membiarkan melarat, bolehkan digulingkan? TIDAK BOLEH. Hadits mengatakan, selama dia masih solat atau tidak dalam kekufuran yang nyata. LANTAS? BERSABAR DAN MENDO'AKAN. Biar Alloh yang membuat keputusan. Karena LAYUKALLIFULLOHU NAFSAN ILLA WUS'AHA." *** Penutup Manusia senantiasa dalam kebajikan saat mereka menghargai para ulama dan penguasa. Jika mereka menghargai 2 figur ini, maka Alloh akan melimpahkan kebaikan pada urusan dunia dan akhirat kita. Lihatlah peristiwa yang sempat dialami oleh Abu al-Wafa' bin Aqil al-Hanbali,

17


Catatan Harian Seorang Ikhwa "Ibnu Aqil dikecam karena mencium tangan seorang penguasa saat berjabat tangan dengannya, maka ia mengatakan, "Bagaimana menurut kalian sekiranya ayahku melakukan hal itu lalu aku mencium tangannya? Apakah itu salah ataukah benar? Mereka menjawab, "Tentu saja itu tepat!" Ia berkata, "Ayah mendidik anaknya dengan pendidikan khusus, sementara penguasa mendidik masyarakat dengan pendidikan secara umum. Maka, tentu saja, penguasa lebih kita hormati. Sekarang ini ada sementara orang yang ingin mengaburkan masalah tersebut."

31 Maret 2012 1.9 KHASIAT LAPAR Di tempat kerja, saya membaca sebuah majalah. Dengan membalik-balik, saya mendapatkan konten yang bermanfaat pada bulan Romadhon ini. Yaitu:

"KHASIAT LAPAR"

1. Mempermudah Menerima Ilmu Kondisi perut yang penuh dengan tumpukan makanan akan menyebabkan lemah dalam menangkap pengetahuan & sukar konsentrasi. Efek lain dari kekenyangan, dapat memalaskan dalam menjalankan aktivitas. Keterbalikannya, kondisi PUASA, tentu akan menjadi arena berjuang dalam menuntut ilmu, karena akan memudahkan menyerap ilmu. 2. Sadar terhadap Kelemahan Kondisi fisik yang lemah & lapar, akan menyadarkan diri bahwa kita adalah HAMBA ALLOH, sehingga terkikislah rasa ego, sombong dalam diri kita. 3. Mengingatkn Siksa Merasakan lapar akan mengingatkan betapa DERITA YANG AKAN DIALAMI DI AKHIRAT, meraskan kesusahan, & di sinilah akan tumbuh rasa TAKUT kepad ALLOH. 4. Melemahkan Nafsu Lemahnya badan akan meminimalkan SYAHWAT & porsi bicara. Sehingga kita terhindar dari GHIBAH, BOHONG, dll. 5. Mempermudah Sedekah Jika iklim makanan menurun, maka ada kelebihan rezki. Nah, kelebihan itu digunakan BERAMAL. 6. Menyehatkan Badan Perut adalah sumber penyakit. Maka batasilah.

4 Agustus 2011 18


Catatan Harian Seorang Ikhwa

1.10 Masbook Gara-Gara Facebook Kalau kita menginterpretasikan, ini menyangkut pribadi yang gemar berfacebook. Hingga ditelan waktu dan berujung pada "Masbook". Sangat pilu sekali.

Terlebih dahulu, apa dimaksud "Masbook"?

"Masbook" ialah suatu gejala dimana seseorang terlambat mendatangi shalat berjamaah. Entah 1 rakaat, 2, atau lebih. Pokoknya terkait 'keterlambatan'.

Nah, pertanyaannya sekarang, apa pemicu?

Tanpa ragu, di zaman ini disinyalir gara-gara media. Khususnya Facebook. Bayangkan saja, adakah pribadi di sekitar kita yang tidak memiliki akun FB?

Rasanya mayoritas ada. Inilah pemicu sebenarnya kalau tidak ada kontrol sikat komitmen terhadap aturan agama. Kita malah memilih 'dunia facebook', sementara adzan sudah dikumandangkan.

Kadang-kadang timbul ketagihan saat rekan memposting tulisan baru, yang kemudia dikomentari kian ramai. Sehingga, kita tidak mau ketinggalan. Sebentar lagi iqomat, sementara status FB belum di update. Mana dipilih?

Naudzubillah. Jangan sampai dunia telah membutakan kita dari kewajiban shalat di masjid.

Pak imam mulai mengangkat tangan seraya bertakbir, kita malah memencet tombol share. Dimana telinga saat itu? Pak imam sudah bangkit ke rakaat ke-2, malah kita baru bangkit menuju masjid. Weleh-weleh, rakaat 1 sudah meninggalkan kita. Stamina 'akselerasi' kita kian memudar.

Perhatikan kelebihan ini, Rosululloh bersabda, artinya:

19


Catatan Harian Seorang Ikhwa "Seandainya setiap orang tahu keutamaan adzan dan shaf pertama, kemudian mereka ingin memperebutkannya, tentu mereka akan memperebutkannya dengan berundi." [HR. Bukhari no. 615 dan Muslim no. 437]

Apalagi kalau kita ini lelaki, Rosululloh bersabda, artinya: "Shaf yang terbaik bagi laki-laki adalah shaf pertama, yang paling jelek adalah shaf terakhir. Sedangkan shaf yang terbaik bagi wanita adalah shaf terakhir, yang paling jelek adalah shaf pertama (karena semakin dekat dengan kaum laki-laki, pen)" [HR. Muslim no. 440.] Sehingga, benang merahnya, jangan ada kata "Masbook Gara-Gara Facebook". Tinggalkan dulu dunia. Menuju gerbang pengampunan Alloh.

Alloh berfirman, artinya: "Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa." (QS. Ali Imron: 133) 26 Februari 2012

1.11 Materi Hafalan = Materi Amalan? [Refleksi Pengajar TKA-TPA] Kalau pernah mengajar santri di TPA, pasti kenal dengan buku panduan "Materi Hafalan". Inilah menjadi pedoman bagi santri dalam rangka mengenal surah-surah, bacaan sholat.

Dalam konten buku tersebut, tentunya strukturalisasi hafalannya sangat baik. Dan penuh adabadab. Namun, ada sebuah kekeliruan teknis di dalam buku tersebut. Ambil contoh, pada halaman terntentu, terdapat bacaan' senandung al-Qur'an yang mendapat kritikan.

Allhummarhamni bilqur'an. Waj-'alhu li imaman wa nuran wa hudan wa rohmah. Allhumma dzakkirni minhu ma nasitu wa 'allimni minhu ma jahiltu warzuqni tilawatahu aana-allaili waj-'alhu li hujatan ya rabbal 'alamin. Artinya, "Ya Allah sayangilah aku dengan sebab al Qur'an dan jadikanlah al Qur'an untukku sebagai pemimpin, cahaya, petunjuk dan rahmat. Ya Allah, ingatkanlah aku akan ayat-ayat al Qur'an yang kulupa, ajarilah aku tentang isi al Qur'an yang tidak aku ketahui dan berilah aku nikmat bisa membacanya di waktu malam. Jadikanlah al Qur'an sebagai membelaku wa tuhan semesta alam".

Hadits ini disebutkan oleh al Ghazali dalam Ihya Ulumuddin 1/278. Tatkala as Subki membahas biografi al Gazali dalam Thabaqat as Syafiiyyah al Kubro 6/286-386, beliau menyebutkan

20


Catatan Harian Seorang Ikhwa hadita-hadits yang tercantum dalam kitab Ihya Ulumuddin namun pada realitanya tidak memiliki sanad. Di antara yang hadits yang disebutkan oleh as Subaki adalah hadits di atas. Lihat Thabaqat as Syafiiyyah al Kubro 6/301.

Kesimpulan Bacaan yang dikenal dengan sebutan senandung al Qur'an adalah berdasarkan hadits lemah yang tidak boleh dijadikan dalil dalam beragama dan beribadah kepada Allah.

Itu yang pertama, kemudian yang kedua, terkait cover di halaman depan. Tertera "Buku Materi Hafalan". Sehingga, hal ini akan menumbuk sebuah pemahaman bahwa buku ini sekedar "Buku Hafalan" saja. Buku yang isinya akan disimpan dimemori. Padahal dalam islam, kita dianjurkan untuk beramal.

Sehingga, saran kita adalah cover itu diganti menjadi "Buku Amalan". Ini akan menyita pemahaman lebih baik. Karena dari cover akan menentukan sikap. Apalagi yang dijejali adalah anak-anak. Karena itulah, dari kata akan terbentuk sebuah pemahaman. Bismillah. 15 Maret 2012

1.12 Paul Si Gurita Jerman Selalu Membawa Sial (Catatan Silam) Hewan ini, merupakan simbolitas dari beberapa buku diantaranya buku yang menghujat pemerintahan Indonesia, "Gurita Cikeas". Buku yang sangat menyedihkan dan isinya hanya sekedar sampah, kenapa? Disebabkan banyaknya hujatan kepada Pemerintahan kita, yaitu Bapak SBY. Sementara barangsiapa yang memisahkan diri dari jamaah dan memberontak (baik dari kritikan buku, Koran, dll) kepada penguasanya (SBY) maka matinya mati jahiliyyah. Yakni mati dalam keadaan bermaksiat kepada Alloh seperti keadaan orang-orang jahiliyyah.(Lihat ucapan Al-Imam An-Nawawi dalam Syarah Shahih Muslim)

Tapi, dalam pembahasan kita kali ini kita tidak membahas buku tersebut. Melainkan hanya berkisar "SI Gurita Jerman." Siapakah dia?

Gurita, sebuah hewan moluska dari kelas Cephalopoda (kaki hewan terletak di kepala), ordo Octopoda dengan terumbu karang di samudra sebagai habitat utama. Gurita terdiri dari 289 spesies yang mencakup sepertiga dari total spesies kelas Cephalopoda. Gurita dalam bahasa

21


Catatan Harian Seorang Ikhwa Inggris disebut Octopus (Yunani: ????????, delapan kaki) yang sering hanya mengacu pada hewan dari genus Octopus.

Gurita memiliki 8 lengan (bukan tentakel) dengan alat penghisap berupa bulatan-bulatan cekung pada lengan yang digunakan untuk bergerak di dasar laut dan menangkap mangsa. Dia memiliki banyak kekurangan, diantaranya dalam keadaan stress akan memakan lenganlengannya sendiri. Paul "Si Gurita" telah menjadi artis hot yang paling populer di Oberhausen, kota, yang menurut Wikipedia, berpenduduk 214.000 jiwa dan luasnya 77 kilometer persegi. Konon kabarnya, dia memberikan kontribusi yang besar dalam memprediksi pertandinganpertandingan di piala dunia 2010. Hasil prediksinya sangat akurat, bahkan 100%. Betulkan demikian?

Ternyata tidak, ternyata ketika prediksi PIALA EROPA, dia memiliki kesalahan, ketika memprediksi pertandingan antara Jerman vs Spanyol. Ini membuktikan bahwa hewan itu bukan TUHAN. Tidak dapat mengetahui perkara goib. Tidak ada yang mengetahui melainkan Alloh subhanahu wa ta'ala. Alloh Ta'ala berfirman (yang artinya), "Maka Dia tidak memperlihatkan kepada seorangpun tentang yang ghaib itu" (QS. Al Jin : 26)

Kali ini Paul memprediksi final World Cup 2010 atas kemenangan Spanyol. Perlu diketahui tulisan ini bukan berarti kami mendukung Belanda, tapi disebabkan banyaknya kerusakan yang ditimbulkan akibat prediksinya, yaitu merusak aqidah.

Kami hanya menyukai Aljazair, tapi Aljazair juga membawa dampak buruk, yaitu mereka memperlihatkan AURATnya. Berita Paul Si Gurita tentu berita dari Syaiton, maka tidak boleh dipercaya. Karena dampaknya besar.

Nabi shallallaahu alaihi wa sallam, beliau bersabda, "Barangsiapa yang mendatangi tukang ramal dan meminta untuk mengabarkan sesuatu, kemudian ia membenarkan perkataannya maka tidak diterima shalatnya 40 hari"[ HR. Muslim [2230] tanpa lafadz "..kemudian ia membenarkan perkataannya.."

Syaikh Shalih Al Fauzan hafizhahullahu ta'ala menjelaskan makna "tidak diterima shalatnya" dengan "tidak diberi pahala shalatnya". Sehingga shalat tetap wajib bagi orang tersebut. Wallohu a'lam. (lihat Al Mulakhash fi Syarh Kitab At Tauhid hal. 213 cet. Darul Ashimah)]

Hukum Mendatangi Si Paul Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin rahimahullahu ta'ala berkata barangsiapa yang bertanya kepada tukang ramal (Si Paul), maka shalatnya tidak akan diterima 40 hari.

22


Catatan Harian Seorang Ikhwa Alloh Ta'ala berfirman (yang artinya), "Katakanlah: "Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara ghaib, kecuali Alloh" (QS. An Naml : 65).

[Al Qoulul Mufid Syarh Kitab At Tauhid, Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin, I/332, cet. Darul Aqidah] Bukan Paul Si Gurita yang Mengetahui, Tapi Hanya Alloh yang Mengetahui Perkara Ghaib

Alloh Ta'ala berfirman (yang artinya), "Maka Dia tidak memperlihatkan kepada seorangpun tentang yang ghaib itu" (QS. Al Jin : 26)

Syaikh Abdurrahman bin Nashir As Sa'diy rahimahullahu ta'ala menjelaskan, "Sesungguhnya hanya Alloh Ta'ala saja yang mengetahui perkara ghaib, maka barangsiapa yang mengaku mengetahui perkara ghaib maka ia telah menjadi sekutu bagi Alloh, baik berupa perdukunan, ramalan, dan sejenisnya. Atau barangsiapa yang membenarkan perkataan tersebut maka ia telah menjadikan sekutu bagi Alloh dalam kekhususan-Nya, dan ia telah mendustakan Alloh dan Rasul-Nya.[ Al Qoulus Sadiid fi Maqashid At Tauhid hal. 80, Syaikh Abdurrahman bin Nashir As Sa'diy, cet. Darul Aqidah]

Nasehat Bagi Penggemar Paul "Si Gurita" Ketahuilah wahai saudaraku bahwa mempercayai hal ini merupakan wasilah kekafiran. Dan kekafiran adalah dosa yang Alloh tidak ampuni karena itu adalah sinonim dari SYIRIK dan Alloh ta'ala berfirman (yang artinya), "Sesungguhnya Alloh tidak mengampuni dosa syirik, dan Dia berkenan mengampuni dosa lain di bawah tingkatan syirik bagi orang yang dikehendaki-Nya." (QS. an-Nisaa' : 116).

Tentu saja hal ini menunjukkan kepada kita bahwa praktik syrik atas prediksi hewan atau dukun merupakan penyakit masyarakat yang sangat ganas dan mematikan. Gara-gara ulah mereka aqidah masyarakat menjadi rusak, tatanan agama menjadi tidak lagi dihiraukan, muncul permusuhan, pengambilan harta tanpa hak, dan pertumpahan darah di atas muka bumi. Lebih parah lagi jika orang-orang itu -dukun/paranormal- telah dilabeli dengan gelar kyai atau pakar pengobatan alternatif. Pada hakikatnya ini adalah penyesatan yang dipoles dengan kata-kata yang indah. 11 Juli 2010

1.13 Pelempar Petasan, Mirip Napak Tilas Fir'aun [dalam Membunuh Tuhan] Tinggal 3 hari, sosok tahun 2011 akan meninggalkan kita, dan menyisakan persoalan kehidupan dunia dan akhirat yang kian sulit dipecahkan. Namun, dari sisi sambutan tahun baru 2012, masih saja menjadi topik dan gaya hidup yang hedonis. Saya teringat 2 tahun lau, 2010 lah, saya berpikir, apakah ada korelasi antara Fir'aun dengan orang yang membakar petasan? Ingin menyentil beberapa kasus, terkait hal ini, Alloh berfirman, artinya:

23


Catatan Harian Seorang Ikhwa

"Dan berkata Fir´aun: "Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu selain aku. Maka bakarlah hai Haman untukku tanah liat kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa, dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa dia termasuk orang-orang pendusta". (al-Qashash 38)

Dari ayat ini, Fir'aun, si tokoh hendak "melihat" Alloh, dan membunuh Tuhan Nabi Musa, maka:

Dan berkatalah Fir´aun: "Hai Haman, buatkanlah bagiku sebuah bangunan yang tinggi supaya aku sampai ke pintu-pintu (Ghafir 36)

Dari sini, Fir'au mengambil perkakas senjatanya dengan tendensi "mematikan" Alloh. Dengan melemparkan "barang berbahaya" ke atas langit. Nah, apa korelasi Fir'aun dengan para pelempar petasan? Tradisi petasan dan kembang api yang bermula di Cina pada abad ke-11, memang sangat erat kaitannya dengan persenjataan Fir'au dalam rangka "pembunuhan" Alloh. Bayangkan saja, Fir'aun menembak ke atas, dan petasan pun arahnya ke atas? Memang meskipun tidak ada niat, tapi tindakan itu sudah mewakili pribadi seseorang. Jangan sampai, kita sama dengan napak tilas Si Tokoh Berbahaya ini: Fir'au.

Mereka para pelempar petasan, mengambil kebijakan dengan mengatakan "Kami kan cuma menyemarakkan pergantian tahun, tidak ada kok tendensi mematikan Alloh, tidak ada niat merusak!" Lihat apa kata Alloh, artinya:

"Dan bila dikatakan kepada mereka: 'Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi'. Mereka menjawab: 'Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan'." (Al-Baqarah: 11)

Alloh mengatakan, artinya: "Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar." (Al-Baqarah: 12)

Wahai para penyebar petasan dan pelempar petasan, mari kita kembali ke fitrah, sama-sama mengindahkan suasana kehidupan dunia dan akhirat. Dengan meninggalkan aktivitas tersebut di atas.

24


Catatan Harian Seorang Ikhwa

28 Desember 2011 1.14 Pemaksaan Sajadah Ada beberapa kepentingan yang melekat pada diri-diri tiap manusia. Bahkan itu, merembes ke tempat-tempat ibadah: masjid. Dalam bulan romadhan ini, masih saja terlihat di depan mata saya, beberapa jamaah menghamparkan tikar solat. Sesungguhnya, saya tidak menyalahkan tikat itu, karena itu menyangkut masalah pribadi. Akan tetapi, jika kepribadian itu "menyentuh" pihak lain, tentunya saya juga akan berbicara. Dalam bahasa indahnya, saya memberi NASEHAT. Dalam Shahih Bukhori dan Muslim dari sahabat Abu Ruqoyah Tamim bin Aus Ad Daary, Rosulullah shollallahu 'alaihi wa sallam bersabda, artinya: "Agama itu nasehat." Kami bertanya, "Untuk siapa wahai Rosulullah?" Beliau menjawab, "Bagi Allah, kitabNya, dan rosulNya, dan bagi para pemimpin Islam, dan bagi muslimin umumnya."

Nasehat secara bahasa diambil dari kata-kata "An Nush-hu" yang berarti memurnikan, membersihkan, juga berarti memperbaiki. Adapun secara istilah nasehat adalah kalimat yang menyeluruh yang bermakna memberikan tuntunan perbaikan untuk orang yang dinasehati. Dan para ahlul ilmi mengibaratkan orang yang bersungguh-sungguh memberikan perbaikan kepada yang lainnya seperti orang yang sedang memperbaiki pakaiannya yang rusak. Tentu saja, dalam agama Islam ini, selau saja manusia diberi tuntunan. Untuk apa? Sebagai tongkat bagi kita yang pincang dalam mengontrol dunia ini.

Saya sangat tergelitik dengan kaum muslimin yang memperluas "kekuasaan" solat. Sementara rakyat di sebelah kiri dan kanannya lebih membuthkan tempat itu. Bayangkan saja, 10 cm pelebaran, itu berarti pengurangan (-10 cm) di pihak ki dan kanan. Artinya apa? Ada -20 cm ketidakadilan yang nampak. Untung saja ini nuasa solat, sehingga kemarahan yang terpendam bisa cair. Tetapi, apakah sikap ini harus diteruskan? Saya rasa, ini perlu tinjauan ulang. Merasa diri bersalah, lebih aman. Ketimbang merasa benar (dalam kondiri ego). Pelebaran sajadah, hanya memecah umat. Khusnya yang memperluas kekuasaan. Saat ini, bukan lagi zamannya otoritas kekuasaan. Tetapi, akhlah mulia perlu terpupuk. Minimal di saat solat berjamaan. Apalagi bulan romadhon ini.

4 Agustus 2011 1.15 Pro-Kontra 'Ikhwa' vs 'Orang Awam' Sangat berbeda antara mementingkan pribadi dan mengutamakan orang lain. Inilah kaitan-kaitan yang kerap dianggap sepele, sementara dalam arah perubahan mengambil andil cukup besar. Itulah silaturrahmi dengan orang awam.

Terkait manusia yang sudah dijamah oleh hidayah, kadang-kadang membentuk aksi kurang baik. Katakan saja, setelah itu, kita hanya memperdulikan diri sendiri. Saya sempat ngobrol dengan seorang ustadz, beliau mengungkapkan hal ini, tingkat kepedulian ikhwa sangat minim. Sehingga, yang lahir adalah "nafsi-nafsi".

25


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Dikatakan, kadang-kadang jika ta'lim, yang saat itu ada orang awam pun menyimak, tetapi para ikhwa lain tidak menyapa. Mereka hanya kembali ke sesama ikhwa. Orang awam pun menyendiri.

Sangat kasihan! Maka terjadilah rasa 'malu', di diri orang awam ini. Hatinya ingin menyapa ikhwa, tapi dia 'tabu'. Dan ikhwa pun merasa 'kikir' untuk menjamah orang awam. Tiada salam, melapangkan temat ta'lim, memanggilnya untuk sekedar bercakap.

Teringatlah kita sebuah ungkapan, Umar ibnul Khaththab berkata,

"Ada tiga hal yang akan membuat kecintaan saudaramu kepadamu menjadi tulus: - engkau mengucapkan salam ketika bertemu dengannya, - melapangkan majelis untuknya, - dan memanggilnya dengan nama yang paling disenanginya." Dimanakah rasa cinta kita selaku ikhwa? Bagaimana jika Alloh menyimpan rasa 'awam' pada diri ini, dan kemudian tidak ada manusia menyapa kita, melapangkan majelis, memanggil kita? Sungguh, pemandangan sangat sepi.

Dan bertambahlah kesedihan kita mendengar ucapan Abu Bakr bin 'Ayyasy

"Raihlah keutamaan dengan cara engkau mengutamakan orang lain. Sesungguhnya, manusia memperlakukan dirimu sebagaimana engkau memperlakukan mereka." Saya sendiri mengaku mendapat hidayah dari orang-orang yang tinggi stamina silaturrahmi, mereka menjamah saya pada saat menyendiri, butuh kawan untuk dikonsultasikan pelik persoalan kehidupan. Dan kini, sangat jarang menemukan orang-orang itu.

Sudahlah ikhwa, mari kita genggam erat kawan-kawan kita yang awam. Memanggil dia rasanya tidak harom. Tidaklah berdosa menyapa orang awam untuk membantuk ia menemukan hidayah.

26


Catatan Harian Seorang Ikhwa Barokallohu fik. 15 Maret 2012

1.16 Sisa Umur Anda Ada di Sepatu Inilah kisah perjalanan paling "mendalam" bersama sepatuku. Sepatu yang kini sudah "retak" dan menyisakan kenangan yang mengesankan. Janganlah engkau melihat sepatuku sebagai benda "tak" bernilah lagi. Meskpun demikian, ia memiliki "album" perjuangan besar bersamaku.

Perkiraan tahun 2009 adalah waktu dimana membeli sepatu itu di sebuah swalayan. Ada beberapa jenis yang terlihat, namun dengan pertimbangan keawetan. Maka jatuhlah pilihanku pada sepatu di atas. Bentuknya instan, tidak berbelit-belit memakaian. Ya, itu semua tatkala ia masih baru dan mulus.

Dan kini sudah 2012, sudah 3 tahun bersamanya, ia lusuh. Membuatku sadar, lusuhnya ia berarti semakin tua pula diriku ini. Ada sesuatu berkurang di sisi manusia. Itulah yang kita sebut sebagai umur. Selalu ada korelasi benda yang kita gunakan bersama diri kita.

Sebuah kebersamaan.

Ialah sepatu bercorak hitam. Orientasi awal ialah peruntukan kuliahku. Berangkat dari rumah menuju kampus merupakan momen "kebersamaan" kami. Memfasilitasi diri dengan berkendaraan motor pun masih ditemani sepatuku. Demikianlah sepatuku, membuahkan cinta dan kontribusi monumental. Bagaimanapun kecilnya ia, tetap harus mendapatkan penghargaan. Sementara kalau dipikir, benda ini sudah diinjak-injak, masih saja bernilai di sisi pemakainya. Sepatuku adalah "sahabatku".

Ialah yang menemani dalam derap langkah saya. Menemani menuntut ilmu agama. Dan kini ia sudah tua. Saya telah mengambil jatah kehidupan bersama dengannya. Saya tidak bisa berbuat banyak lagi bersamanya. Sementara sepatukulah yang telah berbuat banyak kepadaku.

Adakah aku berbuat banyak? Untuk orang lain, keluarga, dan agamaku? 12 Februari 2012

1.17 Sudahkan Keislaman Kita "Sejernih Mata Air"? "Mata air yang bersih akan menghasilkan keluaran bersih pula."

27


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Jangan ada waktu tanpa menyimpan album hikmah dari beberapa orang. Itulah semalah saya lakukan. Selepas shalat maghrib sengaja memanggil teman yang kerap memberikan ceramah dan memiliki keunikan tersendiri. Apa itu? Selalu ada kata-kata hikmah ia sisipkan dalam dialog-dialog. Entah bagaimana menyelesaikan persoalan kehidupan yang kian kompleks, maupun situasi keberagamaan seseorang yang carut marut.

Kali ini, ia menjelaskan bagaimana pola "mata air bersih dan keruh".

Kira-kira seperti ini gambaran beliau, "Mata air yang jernih itu menghasilkan air yang jernih pula. Yang kemudian apabila diteruskan sampai ke jarak yang jauh, tetap bersih. Meskipun diterpa dengan kotoran. Karena apabila ditapis, lebih mudah mendapatkan air yang jernih pula. Dia akan tetap bersih kembali. Sangat berbeda dengan mata air yang kotor, apabila diteruskan akan tetap kotor. Meskipun ditapis, sangat susah kembali bersih. Karena tabiatnya kotor."

Itulah secarik kalimat hikmah dari beliau. Saya kemudian mengambil kesimpulan dan menyerempet langsung menambah kalimatnya,

"Mungkin itulah perumpamaan bagi orang yang mau beragama Islam dengan baik dan benar. Harusnya mencari dari sumber yang bersih. Dan dekat dengan mata air. Itulah para pengikut generasi salaf." Apa itu salaf? Dilansir dari situs (http://www.darussalaf.or.id/stories.php?id= bahwa :

"Arti salaf secara bahasa adalah pendahulu bagi suatu generasi. Sedangkan dalam istilah syariah Islamiyah as-salaf itu ialah orang-orang pertama yang memahami, mengimami, memperjuangkan serta mengajarkan Islam yang diambil langsung dari

28


Catatan Harian Seorang Ikhwa shahabat Nabi salallahu 'alaihi wa sallam, para tabi'in (kaum mukminin yang mengambil ilmu dan pemahaman/murid dari para shahabat) dan para tabi'it tabi'in (kaum mukminin yang mengambil ilmu dan pemahaman/murid dari tabi'in). Sstilah yang lebih lengkap bagi mereka ini ialah as-salafus shalih. Selanjutnya pemahaman as-salafus shalih terhadap Al-Qur'an dan Al-Hadits dinamakan as-salafiyah. Sedangkan orang Islam yang ikut pemahaman ini dinamakan salafi. Demikian pula dakwah kepada pemahaman ini dinamakan dakwah salafiyyah."

Iya, salaf adalah generasi "mata air". Merekalah generasi yang dekat sumber keislamaan saat Rosululloh masih hidup. Dan apabila kita jauh dari sumber yang benar, maka "keruh" kita mendapatkan air bersih. Yang kita dapat adalah serpihan kesalahan dalam mengambil sumber keislaman benar.

Semoga Alloh mengembalikan kita ke jalan para salaf. Memurnikah pemahaman mendekat kepada sumber. Karena disanalah "kejernihan". Mengapa jamak manusia memiliki pemahaman keliru. Jawabannya mudah. Mereka memilih mengambil air keruh di sumber yang keruh.

Dan rekan yang lain menambah hari ini, mengutip firman Alloh subhanahu wa ta'ala, artinya: "Dan barang siapa yang menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya, dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mukmin (generasi salafi), Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasinya itu dan Kami masukkan ia ke dalam Jahanam, dan Jahanam itu seburuk-buruk tempat kembali." (QS. an-Nisa: 115) 9 Februari 2012

1.18 Surga di Bawah Telapak Kaki "Pengemis" ? Seusai sholat subuh tinggal sejenak di masjid. Sembari menyimak kultum subuh tema "Anjuran Memakan dari Makanan yang Lebih dekat", saya berdzikir mengingat betapa banyak lumuran dosa hingga kini masih menempel di tubuh. Yang sulit dideteksi dengan alat apapun itu. Hingga bertahan di tempat "merefleksi" kembali apa yang terjadi di diri ini?

Ah, tak terkira rasanya ragam "pola hidup" yang keliru saya lakukan. Terlalu banyak saya "menyisihkan" waktu bersama dunia. Tertawa berbarengan dunia.

"Dan adakah sisa waktu untuk akhiratku?" Astagfirulloh..

29


Catatan Harian Seorang Ikhwa Malu diri ini jika ada cermin untuk "dosa".

** Selang beberapa waktu. Saya melihat sebuah tontonan yang berkesima, "Kamu tahu mengapa Alloh memberi tangan? Agar kamu bekerjaaa!" timpanya memberikan semangat mencari nafkah.

"Lebih baik tangan di atas ketimbang tangan di bawah!" lebih lanjut ia katakan. Maka teringatlah saya pada sebuah buku "Tercelangan Meminta-Minta" karangan Syaikh Muqbil bin Hadi al-Wadi'i, beliau mengutip sabda Rosululloh, artinya: "Barangsiapa yang meminta bukan karena kemiskinan, maka seolah-olah dia memakan bara api." [Hr. Ahmad 4/165]

Inilah hadits yang kerap menjadi tameng saya agar tidak "mencoreng muka". Sejak di awalawal bangku kuliah, mendengar hadits ini, maka ssat itu pula "malu" diri ini meminta lagi kepada orang tua. Sudah baligh identik sudah bisa mencari nafkah diri sendiri.

Kita memohon kepada Alloh agar menganugerahkan kepada kita sikap qanaah (rasa cukup) dan mencukupkan kita dengan karunia-Nya. Sesungguhnya Dia Maha Dermawan Lagi Maha Pemurah. 11 Februari 2012

1.19 Syaiton Menyelinap di Chiliders Pemandu sorak (Inggris: cheerleading) adalah perpaduan gerakan dinamis senam, tari, akrobatik, dan sorak-sorai untuk memberi semangat tim olahraga yang sedang bertanding, atau sebagai olahraga yang diperlombakan secara kompetisi. Istilah pemandu sorak juga digunakan untuk menamakan orang yang melakukan aksinya (bahasa Inggris: cheerleader).

Tradisi pandu sorak berasal dari Amerika Utara dan menyebar ke seluruh dunia. Tim pemandu sorak digunakan dalam pertandingan sepak bola Amerika dan seringkali bola basket. Tim pemandu sorak sering diundang untuk beraksi dalam pawai atau karnaval, dan kadang-kadang juga dimiliki tim sepak bola, hoki es, bola voli, American football dan bisbol. Sorak-sorai menyuarakan "Hooray, hooray, hooray! Tiger siss-boom-ah, Princeton!" populer di kalangan mahasiswa Princeton pada tahun 1850-an hingga awal tahun 1860-an. Suara kembang api roket sedang terbang "siss-boom-ah" diambil dari seruan serupa yang diteriakkan anggota Resimen Ke-7 New York City dari dalam kereta api yang membawa mereka dari depot Princeton ke Washington, beberapa hari sebelum pecah Perang Saudara di Amerika Serikat.

30


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Walaupun 97% dari pemandu sorak sekarang semuanya perempuan, pemandu sorak sebenarnya berawal dari kegiatan yang seluruhnya dilakukan oleh pria. Perempuan baru mulai berpartisipasi sebagai pemandu sorak di tahun 1920-an, sedangkan di tahun 1940-an mulai menjadi kegiatan yang hampir seluruhnya dilakukan wanita.

Aurat Perempuan Allah memerintahkan kepada perempuan-perempuan mu'minah hendaknya mereka itu memakai jilbab ketika keluar rumah, supaya berbeda dengan perempuan-perempuan kafir dan perempuan-perempuan lacur. Untuk itu pula Allah perintahkan kepada Nabi-Nya supaya menyampaikan pengumuman Allah ini kepada ummatnya; yang berbunyi sebagai berikut: "Hai Nabi! Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mu'min semua hendaklah mereka menghulurkan jilbab-jilbab mereka atas (muka-muka) mereka. Yang demikian itu lebih mendekati mereka untuk dikenal supaya mereka tidak diganggu." (al-Ahzab: 59) Namun, apa yang terjadi di pentas Chiliders? Sungguh menyedihkan, mereka justru menampakkan aurat.

Noda-noda Maksiat Ingatlah, bumi tempat kita berbuat maksiat, akan mengabarkan apa yang telah kita lakukan di atasnya, kaki yang kita gunakan untuk melangkah, tangan yang kita gunakan untuk memegang, mata yang kita gunakan untuk melihat, telinga untuk mendengar dan lainnya, semuanya akan memberikan persaksian terhadap apa yang telah diperbuatnya dipengadilan yang terbesar dan teradil kelak. Dosa dan maksiat (seperti, bermusik, cukur jenggot, makan riba, minum khomer, zina, gossip, dusta, pacaran, memandang dan menyentuh lawan jenis bukan mahram, mencuri, menampakkan AURAT, sogok, dan lainnya), semua ini telah menutupi hatinya sebagaimana firman Allah, "Sekali-kali tidak (demikian), Sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka". (QS. Al-Muthoffifin:14 ).

Ingatlah, bumi tempat kita berbuat maksiat, akan mengabarkan apa yang telah kita lakukan di atasnya, kaki yang kita gunakan untuk melangkah, tangan yang kita gunakan untuk memegang, mata yang kita gunakan untuk melihat, telinga untuk mendengar dan lainnya, semuanya akan memberikan persaksian terhadap apa yang telah diperbuatnya dipengadilan yang terbesar dan teradil kelak.

Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati seluruhnya akan dimintai pertanggung jawaban" (QS. Al-Isra': 36)

31


Catatan Harian Seorang Ikhwa Ahli Tafsir Negeri Andalusia, Al-Imam Abu Abdillah Al-Qurthubiy-rahimahullah- berkata ketika menafsirkan ayat ini dalam tafsirnya Al-Jami' li Ahkam Al-Qur'an (10/225), "Maksudnya, setiap badan itu akan ditanyai tentang apa yang ia lakukan; hati akan akan ditanyai tentang sesuatu yang ia pikirkan, dan yakini; telinga dan pandangan akan ditanyai tentang apa yang ia lihat dan dengar dari hal itu".

Janganlah engkau menjadikan setan sebagai teman karibmu, sebab Allah telah melarang kita untuk mengikuti langkah-langkahnya yang akan menghantarkan kita kedalam jurang kebinasaan.

Janganlah engkau tergoda kepada bisikan-bisikannya yang membuatmu jadi orang yang durhaka kepada Ar-Rahman dan termasuk orang yang menyesal dengan penyesalan yang sangat besar, karena kelak di hari kiamat Iblis akan berlepas diri darimu dan mengingkarimu sebagaimana Allah -'Azza wa Jalla- telah mengabarkan di dalam firman-Nya,

" Dan ingatlah pada hari ketika orang-orang dzolim menggigit jari-jarinya menyesali perbuatannya, seraya berkata" wahai sekiranya dulu aku mengambil jalan bersama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku, Sekiranya dulu aku tidak menjadikan si fulan itu teman karibku, sungguh dia (setan) telah menyesatkan aku dari Al-Qur'an ketika Al-Qur'an itu telah datang kepadaku dan setan itu tidak mau menolong manusia" .(QS. Al-Furqaan: 27-29)

Oleh karena itu, kembalilah kepada Tuhan-mu wahai cheerleadrs! Janganlah engkau menunda-nunda taubatmu hingga engkau tidak mampu lagi untuk melakukannya. Ibarat seorang pemuda yang ingin mencabut sebuah pohon yang masih kecil, maka hal itu tidaklah sulit baginya. Namun apabila ia mengulur-ulur waktu, maka pohon itu akan semakin membesar dan akarnya akan semakin kuat tertancap ke dalam bumi, dan ia pun akan semakin tua dan melemah sehingga ia tidak mampu lagi untuk mencabutnya. 3 Oktober 2011

1.20 Unduh 2 Narasi Khatib Muda Ini Saya sangat senang hari Jum'at kemarin. Maksud saya saat sang khatib memberikan pencerahan yang sangat mendalam. Betul-betul menusuk-nusuk ke hati atas narasi yang ia bawakan. Saya mengingat 2 kalimat dan itu menyentuh:

1. "Kita ibarat pengembara di dunia ini. Yang menyiapkan perbekalan untuk hari sebenarnya (akhirat)." 2. "Di dunia ini waktu beramal belum ada hisab (perhitungan). Dan di akhirat kelak waktu hisab (perhitungan) dan tidak ada lagi waktu beramal." Inilah 2 kalimat hingga menumbuk perasaan saya. Mengantarkan saya untuk mengembunkan air mata. Saya menunduk, mengevaluasi kinerja selama di dunia,

32


Catatan Harian Seorang Ikhwa "Apa yang saya persiapkan untuk akhiratku?" Sungguh, momen ini sulit dilupakan. Ada banyak manusia di sekitar kita yang aksi hanyalah 'percuma belaka', tidak ada persiapan matang di hari kemudian. Proposal kehidupan akhirat kita masih 'abu-abu'. Tidak ada rekomendasi penuh kepastian, kecuali hanya implementas amalan sholeh yang diridhoi Alloh.

Sang penceramah telah mengisi ruang kabur yang selama ini memendap. Saya pun mengunduh hal itu. Jazakumullohu khoir, khatib. Pilihan hidup harus dipilih dan pasti beresiko. Pilihlah yang berujung kebaikan di akhirat kita. Bismillah. 3 Maret 2012

2. Kebebasan Berekspresi

Rubrik Kebebasan Berekspresi 2.1 "Orang Cerdas Writing Berdiri, Kok Kamu Writing Berlari?" Yang paling saya gemari saat keluar jalan-jalan adalah mencari sumber ilmu. Apakah ke tempat ta'lim atau toko buku. Pada hari itu, pilihan saya jatuh pada bepergian ke toko buku. Melihat buku-buku adalah kesenangan tersendiri, apalagi ditopang dengan buku-buku baru dan menyemangati impian saya. Katakanlah buku "menulis".

Jalan Tentara Pelajar, terdapat sebuah toko buku yang menyediakan beragama alat tulis dan kumpulan buku. Saya melihat buku bersampul putih, covernya tertera: "Guru Writing Berdiri Murid Writing Berlari". Saya sendiri bingung, apa maksud judul itu? Siapa tahu penulisnya keliru? Atau ini bentu pengkabruan, sehingga writing itu sinonim dengan "kencing"? Sudahlah, pusing juga menginterpretasikannya. Yang pasti, ini buku inspiratif. Buku mengajarkan mengenal dunia aksara. Buku yang "menyambung" akses penulisan seseorang.

Saya tentunya tidak terlalu mengambil pusing membongkar isi buku itu. Sehingga cuma mau "memplagiat" judul saja. Dan sedikit bumbu kata tambahan. Itulah judul baru saya, "Orang Cerdas Writing Berdiri, Kok Kamu Writing Berlari?" 33


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Apa visi saya menawarkan judul di atas? Orang cerdas itu siapa? Menurut kepala saya, orang cerdas adalah manusia yang mau belajar dan membagi. Tidak menyombongkan diri dengan ilmunya dan mau membagi karunia Alloh itu. Ambil contoh pada kasus menulis, maka si cerdas itu yaitu memberikan ilmu via tulisan. Dan kemudian, orang-orang akan mengikuti mengambil jalan si cerdas itu. Ber-writing berlari.

Terakhir, mari kita sejajarkan niat, bersama menulis, menebarkan kebaikan. 3 Februari 2012

2.2 Bacalah Buku dari Belakang ke Depan, Temukan Apa yang Terjadi Dari sebuah buku, akan nampak ada percikan kata-kata membangun yang kemudian membuat seseorang bisa 'berubah'. Itulah tendensi semua penulis buku. Tinggal pertanyaan, perubahan apa yang diharapkan? Apakah para penulis buku itu menggiring ke jalan yang lurus atau jalan yang miring? Semua sudah ada di depan kita.

Buku-buku sudah membanjiri negeri ini. Mulai dari konten islamiy hingga buku duniawi. Telah cukup bagi kita apa yang tertata di lemari buku. Terlihat puluhan bacaan menghiasi ruangan itu. Paling tidak, ada buku dijejali mengisi ruangan.

Kali ini, cobalah kita berpikir, secara jujur dimana letak visi misi penulis dalam menuangkan tulisan mereka? Apa harapan mereka di saat para konsumer melahap buku tersebut? Dimanakah letak inti dari sebuah buku?

Kalau kita menantap lebih apik, sesungguhnya misi/misi seorang penulis terletak di akhir bacaan. Ya, mereka para penulis akan menampilkan do'a mereka, harapan mereka pasca membaca tulisannya. Apa yang bergejolak hingga penulis membuat buku itu terkadang tertuang di halaman akhir ini.

Teringatlah saya pada sebuah buku bacaan yang baru beberapa hari ini dibeli, Syarah Riyadhus Shalihin. Buku yang berjilid 4. Sangat tebal perjilidnya. Tetapi, setiap kita membaca halaman demi halaman, pasti ada tusukan teguran yang kadang membuat kita menangis, menyesali dosa, itulah percikan ayat dan hadits yang dipaparkan (disyarah) oleh Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin. Sangat menyentuh!

34


Catatan Harian Seorang Ikhwa Dan yang paling menarik, penulis Riyadhus Shalihih yaitu Imam an-Nawawi menutup bukunya dengan do'a: "Segala puji bagi Alloh yang telah memberi petunjuk kepada kami dan kami tidak akan berpetunjuk jika Alloh tidak menunjuki kami. Ya Alloh, sampaikan salam kami kepada Muhammad, hamba dan Rosul-Mu. Seorang nabi yang ummi dan juga kepada keluarga, istri-istri, dan keturunannya, sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim. Berkahilah Muhammad Nabi yang ummi, kepada keluarga, istri-istri dan keturunannya, sebagaimana Engkau telah memberkahi Ibrahim dan keluarga Ibrahim, di dunia ini. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji, Maha Mulia."

Dan pensyarah menambahkan di akhir syarahnya: "Semoga Alloh menjadikan kita semua dapat melihat wajah -Nya di surga yang penuh kenikmatan, sesungguhnya Alloh Mahakuasa atas segala sesuatu. Hanya Alloh yang memberi taufiq."

Subhanalloh, inilah sebuah inti dari sebuah buku bagi saya. Mereka mendo'akan pembacanya, bahkan seluruh manusia agar mendapat hidayah. 4 April 2012

2.3 Berhentilah Membaca, Maka Anda Akan Menjadi Penulis Sudah sekitar 6 bulan, saya bersama rekan-rekan kampus memelihara kestabilan minat menulis generasi "penulis". Namun, titik balik atau dampaknya masih belum terlihat maksimal. Betul, sudah ada beberapa memposting tulisan. Namun, di mata saya itu tidak maksimal. Mengapa? Karena menulis sebatas kebutuhan. Bukan kewajiban. Kewajiban yang saya maksud, pasti bukan terminologi agama. Bahwa jika dikerjakan mendapat pahala dan jika dilewatkan mendapat dosa. Sekali lagi bukan! Kewajiban adalah jika tulisan dimanfaatkan sebagai mobilisasi data-data faktual yang mesti dipublish. Saya banyak melihat, bahkan mayoritas di benak para penulis, terlalu "tinggi" dalam penginterpretasian penulis. Saya bertanya dalam hati, "Apa yang dimaksud penulis?' Penulis dari sisi saya, ialah ketika "sedang", bukan "telah" menulis. Lantas bagaimana trik menjadi penulis?

Pasti sudah banyak pembahasan mengenai perkara ini, mulai dari teknis awal hingga posting sudah ada teratur. Akan tetapi, kadang ketika rumus di atas saya gunakan, masih saja tulisan itu mengambang. Entah mengapa! Telusur punya telusur, saya mengambil terjemahan sendiri. Ternyata saya melihat tulisan itu "pemaksaan". Apa maksud saya?

35


Catatan Harian Seorang Ikhwa Jamak keseharian, memburu nilai-nilai artistik, mulai dari posting, dead line, menjadi acuan mendesak.

Sampailah pada akhir tulisan "terpaksa". Saya harap saya tidak mengulangi itu lagi! Tapi, ada sisi lain dari semua itu, saya melupakan ada perkara yang mesti tersimpan pada diri-diri penulis. Apa itu?

"Berhentilah Membaca, Maka Anda Akan Menjadi Penulis"

Loh, bagaimana maksud kalimat di atas? Menjadi tabiat saya, membaca merupakan santapan jikalau lagi kosong! Namun, bacaan itu jika dikaji ulang keesokan hari, ternyata saya LUPA. Bukan karena saya sudah 70 tahun (alias pikun), saya tentu saja masih 22 tahunan. Akan tetapi, semua itu terjadi lantaran saya tidak menuliskannya. Terlalu banyak membaca berdampak melupakan inventarisir bacaan. Sehingga, seharusnya pribadi saya: BERHENTI MEMBACA dulu! 4 Agustus 2011

2.4 Dengarkan Ini, "Jangan ke Toko Buku!" Sekali Lagi, "Jangan ke Toko Buku!" Siang mengejar sore kemarin, sempatkan diri ke toko buku yang ada di Makassar, namun ada kekeliruan pada saya karena tidak menakar orientasi pembelian di sana nanti. Perjalanan dengan menggunakan pete-pete (baca: transportasi Makassar) sekitar 30 menit. Tiba dengan seleksi ketat, bayangkan saja tas yang hanya taksiran 500 mg, menuntut pemeriksaan ketat [baca: awas bom di Mall]. Inilah salah satu produk di negara tercinta kita, dan hal ini tentunya harus mendapatkan apresiasi masyarakat. Menimbang masih banyak oknum "samar" menrajalela di negeri tersayang ini.

Toko buku adalah hobi perjalanan saya, dan harapan kita semua, masyarakat di dunia ini mencintai toko buku, dengan selektif menyeleksi buku bacaan. Karena dekade ini, kian menjamur buku menyesatkan, meskipun itu konten islamiy, kasih-sayang, etc. Tapi, tetap konsistenlah menakar bacaan, belajar mengambil sumber yang jernih, bukan tercampur-baur khayalan penulis.

Rajin ke toko buku, saya rasa kita sehobi. Kalau ke Mall atau lagi banyak uang di kantong. Dan disiyalir "ke-rajin-an" ini memiliki dampak buruk, kotor. Apa maksud saya mengatakan demikian? Perhatikanlah, siapa orang yang kerap masuk menjamuri toko buku? Apakah hari ini mereka sudah memiliki karya sebagaimana buku belian mereka? Karena itulah saya berpandangan "Rajin ke Toko Buku, Menjadikan Diri Pasif Menulis".

36


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Saya tentunya berharap, penyakit ini jangan kita idap. Mendingan buku yang masih duduk tenang di rak buku, harus kita resensikan dalam tulisan, ingat, sekali lagi, buku "tidak menyesatkan". Jangan mengambil estafet dosa jariyah. Saya yakin, bagi peminat profesi kepenulisan ini, sadarlah, penulis pun "jarang" ke toko buku. Mereka hanya sibuk melototi buku lama mereka, dan layar komputer. Karena itulah, kalau mau jadi penulis, ikuti pula jejak penulis.

Selamat meninggalkan kebiasaan pasif, dan selamat datang di dunia aktif menulis. Inilah kolom kita: kompasiana. Memuluskan perjalanan kepenulisan manusia. Anda yang membaca tulisan ini, ketahuilah, saya menulis di tengah kesibukan menjadi kasir sebuah toko buku. Namun, mempung "bos"-ku tidak lihat, maka On-Line jalan terbaik, lagi pula tak ada pelanggan mau bayar. Kalau bukan sekarang, "when else?" 26 Desember 2011

2.5 Derajat 'Perpustakaan' di Toilet Rumah Kita "Seperti pernah dikutip Koran Tempo, survei Imperial Cancer Research Fund (ICRF) menunjukkan bahwa, 4 dari 10 orang memilih toilet sebagai tempat favorit untuk membaca. Pria menjadi pemilih terbanyak, 49 persen. Wanita hanya 26 persen." (Harefa, Andrias, 2010: 166). Suatu ketika pula, saya menulis di Wall FB. Kira-kira seperti ini: Andaikan perpustakaan ada di WC. #Pikiran Gila Hebohnya rekan menimpali: Benar-benar gila Nah, kali ini saya coba mengangkat ucapan itu, apakah ada penjelasan lain terkait seseorang yang menggunakan waktunya untuk membaca di WC. Dari dulu sebenarnya hal ini hendak saya bagi, bagaimana seseorang itu menggunakan waktu tidak sia-sia. Memanfaatkan menyelami ilmu meskipun situasi yang cukup 'genting'. Karena itulah, perkara bacaan ini selaku wahana mencari pengetahuan harusnya dialokasikan sebaik mungkin, dimanapun, kapanpun.

37


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Penembatan lokasi bacaan memang memerlukan situasi yang nyaman, repfesentafi, enjoy, dan santai. Salah satunya di Water Closed (WC). Tempat inilah seseorang itu yang lumrah hanya diam, memikirkan masa lalu, hendaknya diralat mengarah kepada kebaikan. Jangan hanya menghabiskan waktu 30 menit, bahkan 1 jam berdiam di WC tanpa ada pengetahuan diperoleh. WC yang diklaim tempat kotor, tidak berarti 'melarang' kita mencari ilmu. Yang ada larangan adalah berbicara. Karena itulah, membaca disarankan dalam hati saja. Saya menyarankan demikian, bukan karena sebatas 'hal aneh'. Namun, dalam aplikasinya saya lakoni juga. Bayangkan saja, di WC tempat kerja, sebelum membuang toksin, pra-kepergian, saya sudah menenteng buku. Dan membacanya saat duduk di toilet. Ini lebih aman persepsi saya, ketimbang tanpa buku dibaca, sehingga yang diperhatikan hanyalah warna cat tembok, ember, air kran yang mengalir, yang semua sudah jamak kita lihat setiap membuang toksin ini. Harus ada perombakan. Di sini pula (WC) adalah tempat paling tenang, sementara saya orangnya auditory, tidak bisa diganggu oleh keributan. Bacaan adalah kesempatan mengaktualisasikan rasa keingintahuan. Karena sekali lagi, dengan adanya bacaan ini, akan meluaskan wahana literasi kita, berselancar bersama puluhan, ratusan, bahkan mungkin ribuan kata-kata. Ada contoh yang bisa kita dengar dari Hasanuddin, ia mengatakan: "Saya adalah seorang pembaca yang selalu memanfaatkan WC sebagai tempat berselancar bersama puluhan, ratusan, bahkan mungkin ribuan katakata. Sebenarnya, kalau mau jujur, perilaku saya ini sering mendapat ejekan dari teman-teman satu kos."Ih, ke WC kok bawa buku" Begitu kira-kira bentuk keirian mereka pada saya. Saya pun hanya tersenyum, dan tak menanggapinya dengan kata-kata." Inilah satu ikon pecinta bacaan, hingga mendapat cemooh dari beragama kawan. Tapi, tak menyurutkan semangat menuntut ilmu dia. Jadi, tidak ada lagi alasan saat ditanya, "Mengapa tidak membaca?" Sementara banyak prasarana bisa difungsikan. Salah satunya: WC. Ada pula Agus Hermawan (seorang Kompasianer) yang mengatakan, "Saat itu pagi-pagi sekali, setelah solat subuh, sebelum melakukan aktivitas pelatihan di hotel ini juga, saya membaca sebuah buku yang sangat menarik. Saking menariknya ketika saya didesak oleh "sesuatu" yang memaksa harus berada di toilet, buku ini pun dibawa agar tuturan menarik dari si penulis tidak terputus sebelum akhir bab.

38


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Maka, jadilah saya boyong buku ini ke toilet, alhamdulillah sekira sepuluh menit keberadaan di toilet paparan dalam bab dimaksud tuntas dibaca. Akhirnya, bab yang sangat menarik dan sulit untuk diambil jeda pun tuntas, rasa penasaran terhadap bab inipun sirna." Itulah persepsi Agus, bahwa bacaan apabila terkandas. Maka bisa dijadikan toilet menjembatani penasaran itu. Sebab itu, menarik agar memanfaatkan toilet sebagai sarana 'pencangkokan' ilmu pengetahuan. Ada beberapa etika yang harus dikenal saat membaca di toilet: 1. Jangan membawa buku yang mengandung ayat al-Qur'an, bahkan jangan membaca al-Qur'an. 2. Tidak boleh membaca sambil mengucapkan redaksi katanya. 3. Jangan membaca ditempat WC gelap. Tentu saja, karena tidak akan terlihat apa yang Anda baca. 4. Tidak membaca dengan menggerakkan kepala. Karena yang tepat, membaca menggerakkan bola mata. 5. Jangan membaca terlalu dekat. Bisa menimbulkan hipermetropi. Cukup jarak +/- 25 cm. 6. Jangan membaca terlau lama. Sebab membaca terlalu lama, identik duduk terlalu lama. Akibatnya menyebabkan meningkatnya bantal anal, yang akhirnya dapat menyebabkan wasir dikemudian hari. 7. Bersihkan dan flush toilet terlebih dahulu. Ah, rasanya sudah waktunya mencari tempat strategis ini sebagai 'salah satu' lokasi tenang dan enjoy. Dan harapan terbesar saya, impian klimaks adalah semoga ada 'perpustakaan' di WC. Banyak tatanan buku mengisi ruang-ruang WC. Sehingga, tak ada kata 'malas' untuk menyelami ilmu lagi. Tetap inspiratif. 17 Februari 2012

2.6 Dilema Profesi: Menikahi Sesama Penulis Dari ba'da jum'at saya menemukan ide seperti ini. Dengan dasar, dan melihat begitu banyak penulis yang masih bujangan hingga detik ini. Entah mengapa! Apakah faktor keuangan memiliki peran sehingga masih jauh menyempurnakan 1/2 agama ini. Ataukan belum ada "niat" untuk walimah. Nah, saya sangat tertarik jika mengintip sisi kehidupan para penulis bujangan ini. Sakin sibuknya menulis, hingga lupa menikah. Yang dipikir hanya menembus media. Tidak

39


Catatan Harian Seorang Ikhwa ada yang salah dari hal itu! Tp, titik fokus saya, jika faktor itu melupakan kebutuhan "sunnah" bagi penulis dewasa.

Selalu saja menjadi persoalan jika ditanyakan bagaimana kriteria calon yang ideal. Apakah yang cantik bagi pria. Memiliki status keluarga yang mapan, dll. Pokoknya sangat majemuk andaikata mendalami kriteria calon. Yang pasti ada sebuah soal mesti dijawab bagi penulis, apakah si penulis juga mencari wanita berprofesi penulis? Mungkin 80% lah, sudah pasti mengharapkan profesi kembar. Setidaknya tidak menyebabkan futur kepenulisan jika mendapatkan pasangan hidup sejiwa. Sehingga, faktor yang terpenting dari sisi agama wanita tak lagi dilirik. Memang betul ya, kadang dunia menjadi penyekat dari semua sektor kehidupan. Saya sangat tidak sepakat jika harus memlih wanita karena produktif pula menulis. Mengapa? Karena itu bukan ajaran agama. Tapi, melahirkan sikap selektif berlebihan. Ingatlah, "agama" wanita lebih penting. Ambil contoh, pilhlah wanita sholeh, memiliki hafalan Qur'an yang banyak, Jilbab yang menutupi aurat, etc sejalan tuntunan agama.

Saya tidak mengatakan wanita berprofesi menulis, tidak bisa dijadikan calon, tapi, sekali lagi bukan "utama". Berbeda antara profesi dan karakteristik sholeh. Selalu ada pembeda. Saya bukannya menyalahkan persatuan penulis dalam tenda biru, tapi "agama" seorang wanita lebih fundamen. 14 Oktober 2011

2.7 Jangan Jual Tulisan Ada kabar buruk bagi para penulis! Baik yang senior maupun yang meniti puncak popularitas. Apakah itu? Jika penulis memiliki orientasi pedagang. Tidak ada yang salah, namun sangat disayangkan jika penulis menyajikan menu tulisan paksa. Apakah ada kaitan kualitas tulisan dengan gaya paksa? Jelas erat sekali kaintannya, seperti semut memburu gula. Coba bayangkan bagaimana antusias semut jika mendapat provokasi ada gula. Mereka berbondongbondong mengaktualisasikan tenaga menuju sumber. Begitu pulalah, bagaimana kedudukan penulis terprovokasi "harga", mereka menulis hanya melihat dari faktor keuntungan mengayakan diri. Sehingga tak sadar, mereka telah terjun dalam partai baru: PMP (Persatuan Penulis Paksa). Sekali lagi, tidak ada salah dalam panghargaan sebuah tulisan, sumber masalah cuma satu: TIDAK IKHLAS. Coba perhatikan bagaimana sosok penulis yang ikhlas? Memang tidak ada bisa memberi contoh pribadi itu, namun, bisa disinyalir ciri-ciri tulisan mereka. Ada beberapa, diantaranya:

Menulis karena Allah. Mereka menyatakan dalam diri bahwa tulisan itu dakwah, bukan sekadar melempar isu. Tetapi, tulisan adalah akses menanamkan dalil kepada seseorang, dengan indikator karena Allah. Niat, tidak terprovokasi oleh harta. Sehingga tulisan mereka mengalir lurus saja, tidak peduli hambatan dalam resiko komentar. Tulisan mereka bias, apakah sejajar pemikiran masyarakat, maupun nuansa kontroversial. Dimana saja mereka memberikan sumbangsih pemikiran. Dengan dalih, kuatnya referensi dan bisa bertanggung jawab.

40


Catatan Harian Seorang Ikhwa Jumlah kata bebas. Jangan menganngap enteng sebuah kata singkat. Coba perhatikan bagaimana kebahagiaan seseorang yang mendapatkan mutiara 1 butir. Sungguh, memberikan nilai tambah pada kepuasan diri. Bagaimana dengan 2 butir, 3 butir? Nah, inilah gambaran bagi mereka yang membeberkan kata singkat namun berharga. Sungguh, kata-kata ini banyak diingatkan pada Al-Qur'an ataupun hadits shohih. Sebagai contoh, "Apakah sama orang yang berilmu dan tidak berilmu?" Judul Tak Mesti Mengikuti Perkembangan Terakhir. Menulis adalah kunci ikhlas, tuliskan saja, jangan memaksakan diri agar mendapat posisi HL. Ini diibaratkan mencangkokkan diri pada pot yang potnya sudah penuh. Mengalir saja. Anggap judulnya, "Engkau Parasit Agama." Dan masih banyak lagi penunjang agar tulisan itu bisa ikhlas, yang penting berangkalah terlebih dahulu pada sosok ikhlas, insya Alloh, tulisan pun menjadi ikhlas. Benang merahnya, jangan menjadi anggota PMP (Persatuan Penulis Paksa), jika sudah masuk tanpa sadar, keluarlah! Cari jalan hidup yang baru. Meniti karir dengan ikhlas lebih aman dan berberkah. 28 November 2011

2.8 Jatuh Cinta pada Komputer, Sudah Alami Semalam merupakan saat menyentuh bagi saya. Apa itu? Sosok benda yang selama ini membantu mengekspresikan potensi, ekspresi ilmu, kini mengalami kerusakan. Dan kerusakan itu sungguh sangat memilukan diri. Betapa selama ini saya menjamahnya harus berhenti. Itulah komputer. Komputer saat semalam pemeriksaan begitu bertumpuk dengan debu. Pasalnya selama ini, dia berpenyakit. Banyak gejala yang timbul, misalnya: heng, terlalu lama mengakses internet, tidak bisa lagi meng-copy file dari tempat satu ke tempat lainnya, sungguh hal ini mengantarkan saya untuk 'mengecek' tubuhnya. Siapa tahu ada kotoran-kotoran menempel. Meskipun diri ini bukan alumnus teknikal komputer. Setidaknya saya bisa 'menghargai' keberadaan dia. Ya, dia saya maksud pada komputer PC saya. Meskipun ditengah keberadaan laptop temanteman, saya rasa PC saya lebih banyak 'membantu' saya dalam napat tilas kehidupan.

Banyaknya tulisan di FB, sumbernya dimediasi oleh komputer ini. Tugas-tugas kuliah kian menyerbu, telah diminimalisir keberadaannya. Surat-surat ibu saya masih dimudahkan adanya komputer tersebut. Dan masih banyak kontribusi keberadaan benda yang satu ini. Sugguh rasanya sangat sulit menerima kekotoran saat menyentuh sisi-sisi ternodai itu. Kuas pun menjadi alternatif pembersihan. Menggerakkannya menyelusuri sudut-sudut berdebu. Membuka kipas yang melindungi prosesor sangat menyedihkan. Ternyata debu mengepul. Membuat saya semakin tersentuh. Kotoran itu saya hapus dengan sentuhan kain. Mudahmudahan bisa memberi pengaruh kebaikan. Siapa tahu dengan hal ini, dapat mempermulus ke-heng-an.

Ternyata pasca pembersihan saya tidak mendapat hasil maksimal. Ini artinya, karya saya mulai semalam harus ditunda. Apa boleh buat, komputer tetap rusak.

41


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Saya kembali berpikir, mengapa baru menyadari bahwa pembersihan itu harus segera. Jangan menunggu kerusakan yang kemudian saat itu baru membersihkan. Saya tahu, sebenarnya sudah 3 tahun bersama komputer ini. Lantas, mengapa baru 'menyapunya'? Kotoran menempel semenjak setahun lalu, meskipun belum ada klu-klu kerusakan. Tetapi, saya merasa saat itu belum ada kasus 'heboh' sehingga tidak ada tindak lanjut.

Dan semalam baru saya sadari. Kotoran-kotoran itu mungkin telah merasuki hingga ke dalam. Tidak bisa lagi ditanggulangi.

Benda yang selama ini menjamah saya, harus hengkang. Membuat saya hingga ini hari harus memendam sakit hati dan menyesal.

28 Februari 2012 2.9 Keyboar "Lembek" Bukan hal biasa. Hal ini kerap kali disepelekan dan malas untuk digubris. Itulah menyangkut "kedudukan" keyboard. Bayangkan jika komputer tanpa keyboard, tanpa huruf-huruf QWERTY itu. Betapa melelahkannya. Kadang-kadang kita berpikirlah, membayangkan jika keyboard hanya seperti tombol HP.

Hmm. Betapa rumitnya menghasilkan tulisan. Kini, kita membahas peranan keyboard dalam memobilisasi tulisan. Pertama, ketahuilah bahwa penting sekali menguasai 10 jari.

Nah, malam itu, saya disapa teman. Dan kemudian itu secara tidak langsung sebagai sinyal untuk bermain komputer di rumahnya. Maklum, ia anak "komputer". Rumahnya dikerumuni teman-teman yang minat mendalami dunia komputer.

Di sinilah keasyikannya, sebab GRATIS. Maka mulailah saya menyelami dunia aksara melalui PC teman. Tanpa disangka, keyboard rekan saya itu sangat lembek, membuat jari-temari saya terbang keman-mana. Wow, ternyata peran keyboard lembek/mulus perlu diperhitungkan. Ambil logika, bagaimana jika kita mengunyah nasi yang keras? Ketimbang bubur? Kesehatan lambung bagaimana terhadap 2 keadaan pengunyahan itu?

Hmm, rasanya kita "benci" mengunyah makan yang membuat gigi bekerja keras. Nah, beginilah perasaan saya saat bertemu keyboard lembek/mulus. Seolah huruf-huruf itu sangat patuh terhadap mandat kita. Tanpa, memencet keras, sang jari-jari sudah keburu melaju. Menggauli keyboard akan memobilisasi naskah-naskah kita. Mantap.

42


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Kita berharap kedepannya, seluruh pemilik PC atau laptop, setidaknya "mem-PHK" keyboard lama, dan mendatangkan yang baru dan mesti lembek.Hal ini pula yang bisa meroketkan tulisan kita dalam rangka merubah dunia ke arah lebih baik. 21 Januari 2012

2.10 KTI diambang Kehancuran Lumrah bagi diri saya pribadi, melihat gemuruhnya rekan-rekan serumpun meretas kepekaan sosial. Dan itu pasti nilai positif. Ada kebutuhan, maka akan ditambah. Ada kerusakan, maka diadakan koreksi. Dan begitupun seterusnya. Salah satu peretas keadaan masyarakat kini yang menurun drastis pada segala segmen adalah Karya Tulis Ilmiah (KTI).

Saya sempat membimbing adik-adik tempat PPL di sebuah sekolah. Bimbingan itu digarap sedemikain ketat alih-alih tenggang waktu semakin dekat. Sehingga konten tulisan sangat "terpaksa". Siswa diajak mencari tematik kontemporer yang membangun, hebat, heboh, dan bellum diplagiat. Oleh karena itu, tulisan-tulisan ini hanya bermakna "naskah", sangat kurang dalam pemahaman. Betul sekali bahwa penguasaan materi sangat dibutuhkan, tapi ada yang lebih jauh penting, yaitu: PENGUASAAN APLIKATIF. Apa maksud saya? Penguasaan aplikatif adalah penguasaan pada bidang lapangan, KTI selalu diharapkan merembes ke objek tujuan. Tidak hanya sekedar tulisan "bayaran", yang sengaja "ditulis" asumsi "juara". Oleh karena itu, saya pribadi melihat, banyak aktor KTI menulis pada momentum relativitas. Mereka menulis jika ada provokasi "hadiah". Namun, apa yang terjadi jika tidak ada iklan "fantastis" itu? Ya, saya pikir, mereka akan berpikir ganda untuk menulis.

Oleh karena itu, saya sangat bersedih jika isi batok kepala hanya indikator matrealistik. Sempat merasakan, betapa orang di sekita saya begitu meledak-ledak jika ada ARENA LOMBA KTI, mulai dari menerbitkan naskah, konsultasi padat bersama pembimbing, dan berbagai perihal yang bagi saya bersifat "pemaksaan".

Saya tentunya bukan mau menyudutkan aktor KTI itu, tapi, saya hanya "malu", jika iklim menulis pada waktu "berhadiah" saja. Saya berargumen seperti ini karena saya pun senang menulis. Sepangjang tematik teori kepenulisan, saya selalu mendapatkan bahwa menulis itu dengan "hati", jarang sekali saya termotivasi menulis dengan cuara "berhadiah". Belum lagi, pemainnya bukan berdasarkan disiplin ilmu tabiat. Saya sangat sayangkan! Kali ini, tentunya pasti banyak kontrovesi. Itu tentu respon bagus! Sangat senang hati ini! 12 Agustus 2011

2.11 Mana Tetesan Air Mata di Tulisanmu, Wahai Penulis! Baru saja terpikir, mengitip beberapa apresiasi tulisan kawan-kawan. Entah yang telah dilirik maupun masih disimpan oleh mereka. Reaksi sebuah tulisan sangat beresiko! Bayangkan saja, komunitas Yahudi di Israel disinyalir oleh provokasi tulisan pendek. Sehingga menggerakkan

43


Catatan Harian Seorang Ikhwa massa untuk berupaya mendirikan Israel. Itulah efek sebuah tulisan. Gambaran karya. Karena itulah, tak salah seorang kawan di rapat, mengatakan

Jika menulis dengan senang, maka pembaca akan senang. Jika menulis dengan marah, maka pembaca akan marah. Jika menulis dengan air mata, maka pembaca akan menangis.

Hingga saat ini, saya sangat deal statement itu. Saya yang kini masih kerja di sebuah toko buku, mendapatkan beragam jenis esensi tulisan, sekali lagi bukan kepandaian bersilat huruf. Melainkan bagaimana sebuah tulisan bisa memberi pengaruh "positif" bagi para konsumen. Memang dunia para pecinta dunia aksara, memiliki orientasi karya majemuk, ada yang ingin mencari popularitas, menarget nafkah, etc. Pokoknya, semua terniatkan. Dan ingat, selau ada resiko.

Sedihnya, jika salah seorang penulis, sangat jarang mengeluarkan tulisan genre "air mata". Apa maksudnya? Yaitu "tulisan yang membuat seseorang itu menangis di dalam hati, dan maksimal terlihat tangisannya pembacanya." Ini bukan pemaksaan, tapi hal itu akan terwujud jika Anda pun menangis dalam upaya menerbitkan karya itu.

Dan point sensitf, karya sensitif yang bisa meraih tangisan para pembaca adalah persoalan keislamannya. Yang kini rata-rata orang sudah kehilangan cinta kepada Alloh dan Rosul-Nya.

"Sesungguhnya orang-orang yang diberi pengetahuan sebelumnya apabila Al-Qur'an dibacakan kepada mereka, mereka menyungkur atas muka mereka sambil bersujud, dan mereka berkata: "Maha Suci Tuhan kami; sesungguhnya janji Tuhan kami pasti dipenuhi." Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyu'. " (Al-Isra: 107-109)

Imam Al-Qurthubi berkata tentang firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala (yang artinya): ." Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyu'. " Dalam hal ini Allah berlebihan dalam mensifati mereka sekaligus pujian buat mereka dan merupakan hal yang wajar bagi setiap muslim yang yang memiliki ilmu atau sedikit dari ilmu untuk menggapai kedudukan semacam ini, merasa khusyuk, tunduk merendah diri ketika mendengar bacaan AlÂŹ Qur'an. Lalu beliau berkata bahwa ayat ini sebagai bolehnya menangis dalam shalat yang timbul dari perasaan takut kepada Allah atau perbuatan maksiatnya dalam agama ini. Dan yang demikian itu tidaklah membatalkan atau mengurangi kesempurnaan shalat."

Abdul-'Ala At-Taimi berkata: "Barang siapa yang memiliki ilmu dan tidak bisa membuatnya menangis maka patut dikatakan ia telah mendapatÂŹkan ilmu yang tidak bermanfaat baginya. "

44


Catatan Harian Seorang Ikhwa Karena Allah Subhanahu Wa Ta'ala telah menyebutkan tentang sifat dari ahlul ilmu dalam AIQur'an: "Sesungguhnya orang-orang yang diberi pengetahuan sebelumnya apabila Al-Qur'an dibacakan kepada mereka, mereka menyungkur atas muka mereka sambil bersujud, dan mereka berkata: "Maha Suci Tuhan kami; sesungguhnya janji Tuhan kami pasti dipenuhi". Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyu." (AlIsra: 107-109)

Sesungguhnya apa yang didapati oleh seseorang dari perasaan gemetar pada hatinya, air menetes dan tubuh yang merinding disaat mendengar ayat-ayat Allah atau dzikir yang masyru' (disyariatkan) maka ini adalah seutama-utama keadaaan yang telah disebutkan dalam Al-Kitab dan As Sunnah.

Oleh karena itu, mari kita terapkan tetesan air mata itu. Dimulai dari tulisan apa? Bukan tulisan wahai saudaraku! Tapi, bacaan kita, ya, kebutuhan kita, itulah Al-Qur'an, yang kini hanya wejangan tahunan. Bacalah itu. Dan rasakan keistimewaannya. Barokallohu fik. 12 Desember 2011

2.12 MEMBANGUN PERADABAN KOTA MAKASSAR "Buku adalah pengusung peradaban. Tanpa buku, sejarah menjadi sunyi, sastra bisu, ilmu pengetahuan lumpuh, serta pikiran, dan spekulasi mandek." (Barbara Tuchman)

Tinggi dan majunya peradaban suatu bangsa selalu ditandai atau linear dengan produksi buku. Kemajuan peradaban Yunani, Islam, India, dan Cina disebabkan keterkaitan mereka dalam kelanjutan produksi dan distribusi ilmu pengetahuan. Dengan kata lain, keterkaitan budaya. Yunani merupakan peletak dasar yang menempatkan buku sebagai bagian dari distribusi budaya. Dengan kata lain peradaban buku mulai dibangun oleh Yunani. Kemudian disusul oleh negara-negara di atas. Deal or no deal, India yang saat ini menjadi raksasa ekonomi suatu saat akan menggeser raksasa Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Jerman, dan Jepang. Hal ini terwujud karena India telah membangun pondasi sejak lama untuk menuju masa keemasan dan beberapa tahun ke depan. Negara tersebut memiliki tradisi kuat yang berbasis pada dunia perbukuan. Saat ini, India merupakan negara produsen buku terbesar di dunia dan tradisi 45


Catatan Harian Seorang Ikhwa membaca dan menulis masyarakat tersebut telah menjadi tabiat paten. Dengan demikian, tercipta iklim yang kondusif bagi pengembangan ilmu dan suatu saat akan mencapai titik klimaks.

Bagaimana dengan negara kita? Masalah penting rakyat Indonesia yang senantiasa bergejolak dan semakin besar adalah mengapa kita terus saja terbelakang dan tercecer dalam derap kemajuan bangsabangsa lain. Indonesia yang mendapat urutan ke empat terbesar di muka bumi (Sensus Tahun 2004: 238 juta jiwa) mengalami krisis distribusi ilmu. Semestinya dengan jumlah penduduk sebesar itu, merupakan ladang pangsa buku yang sangat besar, apalagi lebih 80% dari penduduk Indonesia bisa membaca dan menulis. Namun, sangat disayangkan jumlah judul buku yang diterbitkan setiap tahunnya sangat sedikit, hanya 7.000 judul setahun. Bandingkan dengan Amerika Serikat yang jumlah penduduknya tidak terlalu jauh berbeda (Data 2004: 294 juta jiwa) mampu menerbitkan 75.000 judul buku. Belum lagi Malaysia yang memiliki penduduk tidak sebesar penduduk Indonesia, ternyata mampu menerbitkan 15.000 judul per tahun. Juga Brunai Darussalam yang berpenduduk hanya 500 ribu jiwa atau 1 kecamatan di Kepulauan Jawa, ternyata mampu menggerser Indenesia sebagai negara produktif dalam menulis karya ilmiah pada lingkup internasional yang dihitung dengan penerbitan karya ilmiah atau tulisan pada jurnal.

Kendala Budaya Menulis Salah satu kelemahan mendasar yang telah diidentifikasi sebagai biang adalah budaya budaya menulis sangat rendah dalam perbukuan di Indonesia. Selalu saja orang berargumentasi perlu bakat untuk menorehkan pena. Sesungguhnya asumsi demikian tidak perlu berlarut-larut. Setiap orang pada dasarnya bisa menulis. Menulis makalah, menulis puisi, menulis surat pembaca, menulis naskah pidato, menulis ringkasan kuliah, menulis laporan praktikum, menulis bahan presentasi, dan sebagainya menunjukkan bahwa orang tersebut punya "bakat" menulis. Persoalan menulis tidak terletak pada bakat, tetapi lebih pada masalah mental atau komitmen yang tidak pernah terbangun. Singkirkan anggapan bahwa menulis itu 46


Catatan Harian Seorang Ikhwa sulit. Yakinlah bahwa semua orang bisa menulis. Apapun bisa dipelajari termasuk menulis buku. Kuncinya terletak pada kemauan. Dimana ada kemauan, disitu ada jalan. Oleh karena itu, ada anggapan bahwa jika kita sudah bisa berbicara, maka itu artinya kita sudah bisa menulis. Persoalan kedua yang membuat orang enggan menulis adalah kesibukan atau tidak punya waktu. Waktu memang menjadi persoalan bagi orang yang sibuk, namun asal ada kemauan yang kuat, persoalan waktu bisa diatasi. Asalkan sesorang mengelola waktunya secara efektif, maka sesibuk-sibuknya seseorang pasti dia punya waktu luang untuk menulis. Waktu sisa yang hanya 10 menit sekalipun sangat berharga untuk menuliskan beberapa kalimat. Penulis buku laris seperti Andrea Hirata, Helvi Tiana Rosa, Gede Prama, dan sebagainya adalah orang-orang yang sibuk, tetapi toh mereka mampu menghasilkan banyak tulisan berupa buku. Yang penting adalah orang harus mau menyisihkan waktunya setiap hari untuk menulis, maka cepat atau lambat orang tersebut mampu menghasilkan buku.

Writing School Kendala-kendala tersebut di atas perlu diberikan solusi dan solusi terbaik adalah dengan mengikuti Writing School. Writing School is study activity claiming cleverness in writing. Dengan kata lain, Writing School adalah melakukan aktivitas pembelajaran yang menuntut kepandaian dalam menulis. Writing School juga merupakan pendidikan alternatif yang terjangkau oleh semua kalangan, memberikan kemudahan bagi masyarakat agar bisa menulis, baik itu menulis buku, cerpen, dan sebagainya. Pendidikan pada Writing School berlandaskan Undang-undang No.20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 4 mengenai Prinsip Penyelenggaraan Pendidikan dengan tegas juga menggariskan, "Pendidikan diselenggarakan dengan mengembangkan budaya membaca, menulis, dan berhitung bagi segenap warga masyarakat." Oleh karena itu, dengan adanya aktivitas ini diharapkan seluruh masyarakat bisa menulis dan menjadikannya sebagai habit.

Manfaat pada Writing School Writing School mengajak masyarakat mengerti manfaat dari menulis. Ada beberapa keuntungan menulis yang bisa diraih pada Writing School, diantaranya: 47


Catatan Harian Seorang Ikhwa A. Bagi Mahasiswa/Pelajar -

Urusan skripsi terasa lebih mudah karena sudah terlatih menulis sejak awal.

-

Mahasiswa memiliki keahlian menulis di luar bidang kuliahnya.

-

Memperoleh rekan-rekan penulis di berbagai institusi perguruan tinggi.

-

Mendapatkan perhatian lebih dari pihak kamus. Dosen, dekan, atau rektor akan senang melihat mahasiswanya pintar menulis.

B. Bagi Pekerja/Karyawan -

Menunjukkan kepada orang lain bahwa dia punya kemampuan menulis selain bekerja di bidangnya.

-

Menunjukkan pada dunia bahwa dia memang mahir di bidangnya. Bila yang ditulis adalah ilmu bidangnya.

-

Membantu mempromosikan nama perusahaan tempat bekerja karena memiliki penulis andal.

C. Bagi Ibu Rumah Tangga -

Mendapatkan penghasilan tambahan jika mempu menulis buku dan kemudian terjual laris.

Menulis Itu Mudah Menulis bukanlah suatu beban. Sebuah buku rata-rata terdiri dari seratus halaman. Buku saku berkisar 75 sampai 100 halaman, buku yang lebih lengkap tebalnya mungkin 150200 halaman. Jika dihitung bersamaan dengan jumlah kata dan huruf yang dibutuhkan, maka buku 100 halaman terdiri atas 20.000 (dua puluh ribu) kata dan 115.000 (seratus lima belas ribu) huruf. Buku 150 halaman terdiri atas 40.000 (empat puluh ribu) kata dan 140.000 (seratus empat puluh ribu) huruf. Buku 200 halaman terdiri atas 50.000 (lima puluh ribu) kata dan 200.000 (dua ratus ribu) huruf. Adapun akumulasi waktu yang dibutuhkan, jika setiap satu huruf membutuhkan waktu sepertlima detik, maka untuk sebuah buku 100 halaman saja dibutuhkan waktu sekitar 20.000 detik, atau 333 menit, sinonim 5,5 jam saja. Secara matematis, seorang penulis sangat mungkin menghasilkan sebuah buku setebal 100 halaman hanya dalam tempo satu hari. Hal itu sudah dibuktikan oleh beberapa ulama, seperti Ismail bin Zaid sang pemburu hadits pernah

48


Catatan Harian Seorang Ikhwa menulis semalam suntuk 70 lembar catatan yang rinci, Abul Faraj bin Al-Jauzi dalam sehari mampu menulis 4 buku dan setiap tahun jumlah bukunya bertambah sekitar 50-60 jilid buku. Ahmad bin Muhammad bin Abu Al-Mawahib menulis 5 buku dalam sehari. Tidak kalah hebat, penulis besar di negeri tercinta ini yang mampu menulis buku setebal 300 halaman hanya dalam waktu 3 pekan: Andrea Hirata. Pada kegiatan Writing School, sangat sarat dengan pengembangan karakter penulis berbasis pada pelatihan seperti di atas. Peserta diberikan tenggang waktu untuk menulis buku yang begitu ringkas. Seluruhnya dalam rangka menumbuhkan komitmen dan kerja keras bagi semua peserta Writing School. "Tidak ada tips terbaik menjadi penulis, kecuali langsung praktik," pekik Mohammad Fauzil Adhim. Oleh karena itu, metode ini sangat baik diterapkan dalam rangka menumbuhkan minat menulis bagi masyarakat, pekerja, mahasiswa/pelajar di Kota Makassar ini. Yang secara tidak langsung, dapat membangun peradaban bangsa Indonesia tercinta ini. John F. Kennedy berkata bahwa warga negara yang baik adalah warga negara yang memberikan kontribusi kepada negaranya, bukan terlalu banyak menuntut kepada negara. Writing School adalah bentuk amalan tangan dari masyarakat, pekerja, mahasiswa/pelajar untuk kemajuan negara. Penulis yakin bahwa Kota Makassar yang telah memiliki penduduk 944.372 jiwa ini akan maju ketika mereka kerap menggoreskan pena.

2.13 Mengapa saya cemburu pada penulis yang "ini" Baru saja, saya lupa jam tepatnya. Salah seorang rekan saya menawarkan link ke web dimana tulisannya "ia" posting. Sebagai bentuk tawaran, tentunya kita tidak boleh menolah hal itu. Pertimbangan ia kawan dan ia "invite me". Tiba di lapak tersebut. Luar biasa! Semua postingannya rerata sudah diterbikan diberbagai media massa: kompas, fajar, tribun, etc. Hanya ada 3 yang saya lihat. Salut! Subhanalloh! "Kok saya tidak seperti dia ya?" gumam diri saya dalam-dalam. Perlu Anda ketahui, ia itu "sejajar" dengan saya. Sama-sama pria. "Lah, wong saya kok tidak seperti penulis produktif itu?" Salah satu biangnya karena memang saya "tidak pernah mengirim lagi naskah kok!" Alasannya apa? Bukankah itu popularitas dambaan penulis? Itukan pilihan jutaan ummat? Karena melalui media kita akan dikenal khayalak? Tunggu saya jawab,... Gini, rasa cemburu pasti ada. Rasa iri memang ada. Karena dengan persepsi "malu" itu, memberikan proyeksi pemikiran ke arah lebih depan. Titik fokus jawab sederhananya: menulis adalah luas! Prinsipil saya "out of the box", bahkan "out of the writing rules". Dan mudahmudahan Alloh memberikan keluasan untuk menuliskan naskah "Penulis Mendebat Penulis", yaitu mengeritk teori penulisan yang kian salah, berawal dari niatnya, teknikanya, etc. Insya Alloh. Menulis hanya menulis, yang berawal dari asumsi "innamal a'malu binniyat".... Niat saya dalam globalisme penulisan ringkas saja, "Jangan menjadi karakter redaksi", jika mengirimkan naskah, pasti selera redaksi menjadi tolak ukur. Makanya, kita kian "berkeringat" mencari tips selera penerbit/redaksi, menjajaki aktor yang telah populer pada penerbit tersebut. Namun,

49


Catatan Harian Seorang Ikhwa sekali lagi, jangan seperti itu, karena hal itu memberikan kebimbangan karakter kepenulisan kita. Menulis itu susah. Ya, sekali lagi saya ulang, "MENULIS MEMANG SUSAH". Kapan? Ketika kita tidak mengetahui untuk siapa kita menulis dan dalam niat apa menulis? Longgarkan diri dari baju penerbit/redaktur. Lebih baik kita "self publising". Bukankah semua penulis bisa melakukan itu.? Hanya gen "kemalasan" yang masih menggerogoti stigma penulis. 26 Desember 2011

2.14 Menulis Memang Susah "Jika tulisan bersama air mata, maka pembaca akan menangis. Jika tulisan bersama kekecewaan, maka pembaca akan kecewa. Jika tulisan bersama gembira, maka pembaca akan gembira."

Itulah beberapa teori kausalitas dalam tulisan. Sehingga tidak terkategoriakn orang yang menulis dalam keadaan "terpaksa" lalu mengharap orang membacanya dalam keadaan bersedih. Dari sekian banyak teori kepenulisan, saya lebih pro dengan motivasi "menulislah". Ketimbang tematik teknis kepenulisan. Dari motivasi penulisan, saya lebih simpatik dengan teori situasional. Apa maksudnya? Sudah 1/2 tahun saya membaca buku penulisan, saya kerap mendapkan teori pemaksaan. Apa contohnya? Saya selalu saja diseret dalam lingkup bukan disiplin ilmu saya. Ambil cotoh menulis dalam bidang cerpen. Tentu saja, kita yakin, seseorang bergerak bukan karena dipaksa, melainkan panggilan hati. Nah, hati saya belum bisa ke bidang itu. Tetapi, ada sebuah buku sempat saya beli di toko kolega saya. Bukunya mengajak kepada pengertian penulisan bahwa yang merangsang seseorang itu menulis adalah "sensitifitas" dalam keadaan sekitar. Seseorang yang dilingkungann terjadi ketidaknormalan, maka tentu saja amar ma'ruf harus ditegakkn, salah satunya dengan dakwah. Seseorang yang melihat kesyirikan terjadi di rumahnya, pun hendaknya berdakwah.

Hal ini sama dengan metode menulis, menulis adalah kegelisahan hati melihat keadaan sekitar. Jangan takut! Mengapa? Karena yang takut itu adalah mereka yang tidak berani menulis, dengan asumsi belum "mahir", belum "terbiasa", apalagi dengan alasan belum dapat materi "penulisan." Sungguh menyedihny!

Tulisan saya terposting ini, bukan tulisan edit yang berbulan-bulan, melainkan hanya sekitar 8 menit saja (wallohu a'lam). Saya menulis karena merasa peka saja dengan kondisi kekinian ini. Terfokus pada tematik dunia penulisan, karena saya juga "senang" menulis. Layaknya saya senang membaca.

4 Agustus 2011

50


Catatan Harian Seorang Ikhwa

2.15 Penulis Mendebat "Penulis" [Ronde I] Sempat mempublish perkataan, insya Alloh akan menulis naskah "Penulis Mendebat Penulis" pada layanan FB. Oleh karena itu, pada kesempatan ini, saya akan menggodok sisi "keliru" dari proses kepenulisan, yang dipelopori oleh aneka ragam buku kepenulisan, how to kepenulisan. Mari kita lihat dari persepsi yang beragam: 1. Motivasi Uluran motivasi para penulis senior kepada "generansinya" memang perlu, tetapi tidak dengan ajakan "keliru". Yang kerap kali menanam saham pemikiran, namun yang tertanam adalah pohon "racun" kepenulisan. Ini yang lumrah dari motivasi itu:

1.1. Dapat Uang Sangat menyedihkanan, ada yang selalu saja mengajak kepada calon penulis untuk beriorintasi harga. Kadang provokasinya, "Jika buku terbit, maka kamu akan kaya, best seller!" Dan semisal dengan itu. Sementara menulis itu bukan profesi, melainkan sambilan saja. Kalau ada yang peka, menulislah! Karena itu, dalam satu acara, ada seorang anak yang sudah menuliskan buku 3 buah, tapi tetap ia berkata, "Menulis tidak bisa dijadikan profesi!" Wajarlah, perkataan penulis ini. Tidak ada yang salah, justru benar! Karena aktivitas menulis adalah berbicara minat saja. Ada yang memberikan testimoni beerapa penulis tajir, timbulkan pertanyaan bagi penulis tajir ini, "Apakah Anda dulu menulis dengan niat harta kekayaan?" Saya yakin mereka tertawa, dan melototi Anda dengan sangat. Karena itulah, menulis itu, ya menulis saja. 1.2.Ibadah Wow, sempat saya menatap panggilan untuk menulis dengan penegasan "menulis adalah ibadah." Dan hal ini membuat saya heran dan bertanya, "Betulkan demikian?" Jika menjawab demikian, maka yang tidak menulis menggenggam "dosa" dong? Bukankah ibadah itu berujung pahala? sementara kebalikan dari pahala adalah dosa? Astagfirulloh, dimana korelasi ibadah dengan menulis? Apakah kita ingin menggunakan "dalil" Surah Al-Alaq Ayat 1 memprovokasi menulis? Ingat, perintah itu bukan untuk "menulis". Mari kita simak tafsirnya dari rujukan ini.

"(Bacalah dengan Nama tuhanmu yang menciptakanmu) bacalah Al-Qur'an dengan diawali dengan menyebut Nama tuhanmu, yaitu dengan membaca Bismillah disetiap awal surah-surah dalam Al-Qur'an, maka Ba' dalam kata " ??????? ???????" dibaca nasb karena menjadi Hal, ada yang mengatakan bermakna 'alaa, dan juga dikatakan artinya sama dengan Bismillah, yaitu bacalah Al-Qur'an dengan diawali bacaan Bismillah. Artinya dalam ayat pertama ini ada penegasan kepada sang pembaca (Nabi pada saat itu) , bacalah dengan kuasa tuhanmu, meskipun kenyataannya pada saat itu Nabi Muhammad tidak bisa membaca dan menulis, maka perintah ini datang dari Allah Supaya beliau membaca meskipun tidak bisa menulis. Ukurannya adalah Allah bisa menjadikan Nabi Muhammad sebagai Pembaca menkipun sebelumnya tidak ada tentang pengajaran tentang itu." Dari keterangan di atas, nampak sekali, tidak ada anjuran menjadi penulis. Sehingga benang merahnya, salah, jika ada menginterpretasikan menulis itu ibadah. Bersambung.

51


Catatan Harian Seorang Ikhwa

26 Desember 2011 2.16 Penulis Mendebat "Penulis" [Ronde II] Luar biasa, pasca menurunkan tulisan Penulis Mendebat "Penulis" [Ronde I], saya mendapatkan aroma baru dalam pentas perdebatan ini, ada yang mengoreksi napak tilas huruf-huruf saya, ada pula "memantulkan" kembali wacana 'menuls itu ibadah', dan itu semua kembali kepada ucapan "jazakumullohu khoir" bagi mereka. Sekarang kila lanjut ke ronde ke-2. Namun, saya sedikit sanggah dulu komen-komen yang jatuh di tenda saya,

1. Seorang kawan yang tericinta memberi komentar pada Ronde I kemarin, "..ejaan dan cara penulisannya mungkin baiknya diperhatikan baik2 dulu sebelum dipublish, K'. Ada beberapa kesalahan ejaan dan cara penulisan yang menurut saya harusnya tidak terjadi"... Bantahan: Sebenarnya saya mengambil sumber dalam kepenulisan dari beragam buku, dan tolak ukur kepenulisan adalah mengakhirkan proses editing. Nah, hal inilah yang memicu saya untuk terus menulis. Tanpa menoleh kepada kesalahan yang disebutkan saudara saya. Menimbang pada saat menurunkan tulisan itu, saya dalam keadaan genting. Kenapa? Pada hari itu, sempat menurunkan 3 tulisan pada limit waktu sejam, kira-kira. Tambah lagi, saya menulisa dengan 10 jari. Pahamkan, jari itu kadang terbang-terbang, sehingga tak tahu dimana ia transit. Apakah ke huruf 'a' padahal minat hati ke 's'. Tapi, sebagai tambahan masukan dan saran, saya sangat apresiatif terhadap masukan itu, demi kesejahteraan album tulisan. Dunia aksara kontemporer ini, kebanyakannya berbingkai pada produktifitas dengan tulisan teredit, namun yang digandeng tulisan "keliru" tanpa sadar.

2. Lain lagi dengan kawan saya ini, angapannya, " menulis itu salah satu uslub Dakwah, jika contentnya Islami, Apa jadinya jika Al-Quran jika ...itu tidak dituliskan pada lembar-lembar papirus? Apa jadinya jika para Ulama Islam bukan orang-orang yang bookholic. Pada masa kejayaan Islam, meski belum ada percetakan Buku-buku bertebaran bak jamur di musim hujan. Semua siswa mencatat apa yang mereka pelajari. Para Ulama mengabadikan ingatan mereka dengan tinta dan darah..."

Bantahan: Apresiasi tetap pada orang itu, makasih yah demi "kedewasaan" dunia aksara saya. Ketahuilah, memang, dan sepakat saya, bahwa menulis adalah uslub Dakwah. Dan perlu saya tekankan lebih dalam. Tulisan saya pada Ronde I, mengajak kita berpikir bahwa tulisan secara "umum" bukan dakwah. Dan juga, meskipun konten Islamiy, masih dipertanyakan dakwah apa yang dia maksud? Apakah dakwah mengajak kepada alirannya? Mengajak kepada manhajnya? Atau ada visi misi pemikiran "buram" dengan baju islamiy? Semua harus jelas dan kritis. Membangun naskah bukan hanya dengan semangat islamiy, tapi dengan korelasi dalil shohih. Sekali laigi, tulisan Ronde I, hanya menyinggung secara umum. Siapa saja yang mengklaim secara umum, "menulis adalah ibadah". Tetapi, secara khusus, jelas, saya pun sejalur dengan ajakan berdakwah mediasi tulisan (baca: uslub dakwah). Dengan syarat, harus jelas konten islaminya. Shohih atau non shohih. Bersambung...

52


Catatan Harian Seorang Ikhwa 28 Desember 2011

2.17 Penulis Mendebat "Penulis" [Ronde III] Lanjutan dari Ronde II: Dari beberapa kekeliruan "berwajah" motivasi penulisan, adalah:

1.3. Butuh Latar Belakang Penulis untuk Menjadi Penulis Memang, penulisan adalah wacana yang kerap diperbincangkan, hingga beberapa konsumen naskah "terkagum-kagum" dengan penulis, seolah-olah mereka mengatakan, "Wah, hebat sekali penulis ini, pasti dari keturunan penulis." Apakah betul demikian? Menulis itu hasil gen kembar dari "atas"?

Kalau kita berpijak dari semua penulis hingga saat ini, sebagian kecil saja yang memiliki keturunan penulis. Dan mayoritas penulis itu lahir dari ketidakseragaman profesi pihak keluarganya. Ambil contoh Ustadz Dzulqarnain, Ustadz Abdul Qadir, mereka-mereka ini menulis dengan produktif hampir tiap pekan memberikan pencerahan untuk ummat. Dan ketika ditelusuri apakah ada sesuatu yang sama dari parents mereka? Jawabannya tidak. Bahkan mereka "menelurkan" tulisan dengan asumsi dakwah. Mereka mengisi rubrik di www.annashihah.com dan www.almakassari.com.

Ini memberitahukan kita, betapa mudahnya penulisan itu. Kebutuhan utama adalah minat, dan aksi. Banyak orang meminati dunia aksara ini. Namun, apa daya tangan tak sampai. Mengapa? Karena yang digengam cuma minat, tanpa aksi.

Latar belakang apapun kita, berdarah non penulis tetap berpotensi melahirkan tulisan. Ingat, tulisan berbobot. Bukan menyimpang.

1.4. Ingin Menjadi Public Figure Duhai, malu sebenarnya kita ini, jika menyepakati tulisan 1.4. Mengapa? Seolah-olah kita mengejar dunia. Kebanyakan para penulis mengidap penyakit ini, katanya dengan Public Figure, kita bisa disapa orang asing tanpa kita mengenalnya, "Fulan, Fulaaaan, Fulaaaan, minta tanda tangannya dong! Kamu kan penulis buku keren itu!" Luar biasa, betapa malu kita mengharapkan dunia seperti ini. Hal inilah yang disinyalir oleh Rosululloh, ". aku khawatir akan dibentangkan dunia atas kalian sebagaimana telah dibentangkan atas orang-orang sebelum kalian. Lalu kalian pun berlomba-lomba padanya sebagaimana mereka berlomba-lomba padanya. Kemudian dunia itu akan menghancurkan kalian sebagaimana telah menghancurkan mereka." (HR. Al-Bukhariy no.3158 dan Muslim no.2961) Naudzubillah.

Mari kita mengingat, popularitas adalah dambaan bagi "segelintir" orang. Tapi, ingat, jangan dipaksa-paksakan. Apakah dengan aksi "gemar" memaksakan tulisan berbobot. Menulislah

53


Catatan Harian Seorang Ikhwa dengan ikhlas, semata-mata hanya kepada Alloh. Biarkan mengalir tulisan itu. Dalam dunia ini, pasti ada kontroversi tulisan, dan ada pula pro. Tidak jadi masalah, wong kita berbeda-beda dari asal. Bangun proyek naskah kita dengan alasan "shohih", tanpa interfensi luar. Ingat, semua aspirasi konsumen adalah efek, bukan tujuan meluncurkan tulisan.

Banyak orang mengklain menjadi public figur adlaah kesempatan emas. Contohnya ini, seorang penulis mengatakan dalam bukunya,

"Secara pribadi, hal yang paling nikmat ketika menjadi seorang public figure adalah kesempatan memiliki peluang-peluang yang mungkin tidak dimiliki oleh orang biasa."

Secara batin, saya merasa tidak aman dengan perkataan ini, seolah-olah yang tidak menjadi public figure adalah tidak mendapatkan "kenikmatan". Subhanalloh. Sekali lagi, apakah penulis itu memiliki visi berpangkat public figure? Penulis "murni" adalah mereka yang memperjuangkan kebenaran, meskipun bukan public figur bahkan mereka diklaim stupid figure. Tapi, toh, mereka aman-aman saja.

Lihatlah Ibnul Qoyyim, bersahabat dengan jeruji penjara akibat dakwahnya, Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab diusir dai kota kelahirannya efek dakwah tauhid mereka. Dan masih menjamur lagi perjalanan para penulis dalam mengerungi dunia keikhlasan. Bersambung.

28 Desember 2011

2.18 Penulis Mendebat "Penulis" [Ronde IV] Lanjutan Ronde 3:

Ada segelintir penulis, memberikan saran-saran yang begitu praktis. Katakanlah mereka berasumsi bahwa menulis itu mudah. Benarkah demikian? Jika iya, kok masih banyak manusia yang malas memengang pulpen? Malas mengetik di keyboard? Untuk sesuatu bersejarah. Ini membuktikan bahwa menulis itu kompleks. Ya, sekali lagi, menulis itu sulit.

Mereka yang beralasan menulis itu mudah, karena selalu berfokus kepada niat dan minat. Sementara bukan itu syarat menulis "sehat". Mestinya ada filter. Tak sekedar "meroketkan" naskah, lalu kita berbangga, "Inilah tulisan saya!"

Bukan.. Tetapi, yang meski dipasang adalah dalil-dalil shohih pada konten tulisan. Banyak penulis dan motivator penulisan meremehkan ini, hanya memprovokasi, "Tuliskan saja!" Biarkan mengalir.. Jika paradigma ini dipasang, maka timbullah wacana-wacana miring pada dunia aksara. Dengarkan ini, menulis itu susah!

54


Catatan Harian Seorang Ikhwa Kapan kita mudah merealisasikan tulisan? 1. Ada pemahaman kuat seputar aqidah. 2. Punya antusias merubah ummat. 3. Menulis tanpa paksaan, intervensi luar. 4. Lebih mementingkan menulis, ketimbang perilaku lain. ***

Nah, dengan membangun poin-poin di atas, insya Alloh, eksplorasi tulisan lebih ringan, renyah, dan sehat. Insya Alloh.

5 Januari 2012

2.19 Penyakit yang Sekarang, Rabun Membaca & Pincang Menulis Jelas sekali, penyakit merupakan sosok terhindar dari setiap manusia. Apalagi sampai derat kronis. Tak ada yang mau mengidapnya. Namun, tanpa kita sadari, perlu kita ingat, penyakit itu memiliki interpretasi beragam. Maka teringatlah saya dengan perkataan Remy Sylado, yang menyimpulkan bahwa kita di zaman sekarang, apakah yang menulis sekarang ini ataupun Anda yana membaca tulisan saya, semua rata-rata mengidap penyakit kronis "Rabun Membaca & Pincang Menulis". Menarik sebenarnya kita telusuri hal ini, statement ini, apakah benar demikian adanya gambaran kita? Ataukah menyelisihi fakta yang ada. Tapi, saya yakin 80%, tidak ada salahnya fenomena tergambar tadi.

Rabun Membaca Sudah berapa kali kita melahap buku bacaan per hari? 10 buku? Mustahil. 1 Buku? Masih misteri. Dan berapa akumulasi waktu membaca kita per harinya? 1 jam? 1/2 jam. Masih terasa berat untuk itu. Buku di mata masyarakat, ibarat kuman yang ditakuti. Sementara mereka tidak sadar, sesungguhnya di sana sangat banyak mutiara tersimpan. Cobalah untuk sadar! Ngapain mengahabiskan waktu dengan urusan lain: gosip, begadang, ngerumpi, etc. Yang memberikan efek negatif pada pertumbahan akal kita? Sudah sangat lazim, fungsi dari membaca, dampak posif dari bacaan, pengaruh sikap dari bacaan. Seluruhnya memberikan penegasan kepada kita untuk bangkit dar rabun ini. Sudah banyak perpustakaan kita, jika hanya mengeluh tak ada uang untuk membeli buku. Sudah ada metode meminjam kepada rekan, jika malas ke menjadi anggota perpustakaan. Sekarang saatnyalah, merubah paradigma kita menjadi lebih terdepan dan tidak latah dengan sikap menjauhi ilmu.

Pincang Membaca Bagaimana gambaran kita jika sudah tak bisa lagi melangkahkan kaki yang sempurna ini? Sapa yang ingin mengidapnya? Jelas tak ada mau. Namun, sadarkah kita, penyakin "pincang membaca" pun mengotori negeri tercinta ini. Disinyalir semua memiliki biang dari malasnya kita mematenkan hikmah dari apa yang kita indrai (tonton, baca, etc). Jangan ragu dan malu untuk memulai kebangkitan minat. Beri penegasan pada diri ini bahwa kita bisa untuk itu: Menulis. Menulislah, tak ada larangan dalam menulis. Yang ada bungkam dalam penulisan.

55


Catatan Harian Seorang Ikhwa 16 Desember 2011

2.20 Tidak Bisa Mengetik 10 Jari, Terbukti Anda Bukan Penulis Apa jadinya jika hanya menggunakan 2 jari, telunjuk kiri dan telunjuk kanan! Anda sangat ketinggalan zaman, kecuali bagi mereka yang cacat fisik. Namun, saya yakin, yang melihat tulisan ini merupakan sosok sempurna dari sisi fisik. Lantas, mengapa Anda tidak bisa mengetik 10 jari? Malas belajar? Malas mengetik? Wajarlah jika Anda bukan penulis. Apalagi mau disebut facebbokers...

Anda tersinggung? Alhamdulillah, itu wajar...

Anda marah? Sangat bagus demi perkembangan Anda.

Anda mau memukul? Janganlah.... Dosa...

Maaf, saya bukannya ahli dalam soal ini: mengetik 10 jari. Dan saya pun tidak merekomendasi diri ini. Tetapi, saya ingin membagi kepada Anda betapa urgennya urusan pengetikan ini. Sampai-sampai saya sempat terpikir untuk mengadakan lomba mengetik 10 jari antara mahasiswa dan tukang rental yang tak kuliah. Tiba-tiba saja rekan saya yang mahasiswa itu takut tak kepayan dengan provokasi lomba itu. Nah, disinilah letak perbedaan karakter penulis dan penjiplak/plagiat tulisan, rata-rata mereka hanya mengandalkan orang untuk menuntaskan tugas akademiknya.

Marilah, wahai para penulis, belajarlah mengetik 10 jari. Meskipun hanya dengan mesin tik dahulu. Saya teringat dengan masa SMA saya. Pada saat itu, semua rekan sejawat saya sudah difasilitasi dengan komputer bahkan laptop. Namun, saya tak putus asa, meskipun tidak memiliki kekayaan duniawi itu, saya mulai mengambil mesin tik kepemilikan paman. Maka kuambil pula buku tua, tutorial mengetik. "Sangat keras tombolny!" Tetapi itulah sebuah perjuangan saya, sehingga Anda membaca tulisan-tulisan saya.

Sekarang giliran Anda. Lihatlah link di bawah ini. Pelajari! Copy! Saya tunggu tulisan 10 jari itu!

http://2.bp.blogspot.com/_ex00Hls1oE0/TNuzHwU35KI/AAAAAAAAAJ8/YYJ9pmo3Po/s1600/mengetik+10+jari.jpg

56


Catatan Harian Seorang Ikhwa http://topan.web.id/wp-content/uploads/2008/02/keyboard-for-wordpress.jpg

12 Desember 2011

2.21 Warisan para Facebookers "is" Tulisan Sehat "Tulisan adalah pengusung peradaban. Tanpa tulisan, sejarah menjadi sunyi, ilmu pengetahuan lumpuh, serta pikiran, dan spekulasi mandek."

Tinggi dan majunya peradaban suatu bangsa selalu ditandai atau linear dengan produktivitas menulis. Kemajuan peradaban Yunani, Islam, India, dan Cina disebabkan keterkaitan mereka dalam kelanjutan semangat dan distribusi ilmu pengetahuan. Dengan kata lain, keterkaitan budaya. Yunani merupakan peletak dasar yang menempatkan tulisan sebagai bagian dari distribusi budaya. Dengan kata lain peradaban buku mulai dibangun oleh Yunani. Kemudian disusul oleh negara-negara di atas. Deal or no deal, India yang saat ini menjadi raksasa ekonomi suatu saat akan menggeser raksasa Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Jerman, dan Jepang. Hal ini terwujud karena India telah membangun pondasi sejak lama untuk menuju masa keemasan dan beberapa tahun ke depan. Negara tersebut memiliki tradisi kuat yang berbasis pada dunia perbukuan. Saat ini, India merupakan negara produsen buku terbesar di dunia dan tradisi membaca dan menulis masyarakat tersebut telah menjadi tabiat paten. Dengan demikian, tercipta iklim yang kondusif bagi pengembangan ilmu dan suatu saat akan mencapai titik klimaks.

Warisan apa mestinya diimplementasikan oleh kompasianer? Warisan adalah harta peninggalan yang ditinggalkan pewaris kepada ahli waris. Warisan berasal dari bahasa Arab. Al-miirats, dalam bahasa arab adalah bentuk masdar (infinititif) dari kata waritsa- yaritsu- irtsan- miiraatsan. Maknanya menurut bahasa ialah 'berpindahnya sesuatu dari seseorang kepada orang lain'. Atau dari suatu kaum kepada kaum lain. Ahli waris adalah orang-orang yang berhak menerima harta peninggalan (mewarisi) orang yang meninggal, baik karena hubungan keluarga maupun karena memerdekakan hamba sahaya (wala'). Namun, ditulisan ini tentunya mengarah kepada warisan para kompasianer, apakah itu? Itulah tulisan sehat. Ahli waris mereka adalam pembacanya naskahnya. Tulisan sehat adalah sangat jarang ditemukan, kecuali bagi mereka (kompasianer) betul-betul mengharapkan perubahan kepada para pembacanya. Tulisan sehat selalu menuai ketajaman argumen dan sumber. Dan berdampak sehat peruntukan pembaca.

Kendala Budaya Menulis Salah satu kelemahan mendasar yang telah diidentifikasi sebagai biang adalah budaya budaya menulis sangat rendah dalam perbukuan di Indonesia. Selalu saja orang berargumentasi perlu bakat untuk menorehkan pena. Sesungguhnya asumsi demikian tidak perlu berlarut-larut. Setiap orang pada dasarnya bisa menulis. Menulis makalah, menulis puisi, menulis surat

57


Catatan Harian Seorang Ikhwa pembaca, menulis naskah pidato, menulis ringkasan kuliah, menulis laporan praktikum, menulis bahan presentasi, dan sebagainya menunjukkan bahwa orang tersebut punya "bakat" menulis. Persoalan menulis tidak terletak pada bakat, tetapi lebih pada masalah mental atau komitmen yang tidak pernah terbangun. Singkirkan anggapan bahwa menulis itu sulit. Yakinlah bahwa semua orang bisa menulis. Apapun bisa dipelajari termasuk menulis buku. Kuncinya terletak pada kemauan. Dimana ada kemauan, disitu ada jalan. Oleh karena itu, ada anggapan bahwa jika kita sudah bisa berbicara, maka itu artinya kita sudah bisa menulis. Persoalan kedua yang membuat orang enggan menulis adalah kesibukan atau tidak punya waktu. Waktu memang menjadi persoalan bagi orang yang sibuk, namun asal ada kemauan yang kuat, persoalan waktu bisa diatasi. Asalkan sesorang mengelola waktunya secara efektif, maka sesibuk-sibuknya seseorang pasti dia punya waktu luang untuk menulis. Waktu sisa yang hanya 10 menit sekalipun sangat berharga untuk menuliskan beberapa kalimat. Yang penting adalah orang harus mau menyisihkan waktunya setiap hari untuk menulis, maka cepat atau lambat orang tersebut mampu menghasilkan buku.

Yang mana tulisan Tidak Sehat Itu? Apa hukum membaca dan menulis kisah fiksi dan cerita yang bisa membangkitkan imajinasi? Dan apakah jika kisah-kisah ini membantu memperbaiki beragam masalah sosial, maka kisah-kisah ini diperbolehkan?

Jawab: Kisah fiksi seperti ini merupakan kedustaan yang hanya menghabiskan waktu si penulis dan pembaca tanpa memberikan manfaat. Jadi lebih baik bagi seseorang untuk tidak menyibukkan diri dengan perkara ini (menulis atau membaca cerita fiksi-ed). Apabila kegiatan membaca atau menulis kisah fiksi ini membuat seseorang lalai dari perkara yang hukumnya wajib, maka kegiatan ini hukumnya haram. Dan apabila kegiatan ini melalaikan seseorang dari perkara yang hukumnya sunnah maka kegiatan ini hukumnya makruh. Dalam setiap kondisi, waktu seorang muslim sangat berharga, jadi tidak boleh bagi dirinya untuk menghabiskan waktunya untuk perkara yang tidak ada manfaatnya. (Fatwa Syaikh Fauzan di ad-Durar an-Naadhirah fil-Fataaawa al-Mu'aasirah - Pages 644-645, al-Fowzaan - ad-Da'wah 1516, Jumaada al-Oolaa 1416AH) Diterjemahkan dari http://www.fatwaonline.com/fataawa/miscellaneous/miscellaneous/0070823.htm untuk http://ulamasunnah.wordpress.com Lihat: http://fiksi.kompasiana.com/cerpen/2011/12/06/warisan-para-kompasianer-is-tulisansehat/

6 Desember 2011

58


Catatan Harian Seorang Ikhwa

3. Keluarga 3.1 "Haid ka!" jawab keponakanku yang berumur TK. Suatu ketika saya berusaha menghendel rutinitas ibadah yang dikerjakan keluarga, terkhusus keponakanku yang masih mengecap dunia Taman Kanak-Kanak. Saya merasa lucu, ketika bertanya kepadanya, "Kenapa tidak solat?" Dengan polos ia menjawab, "Haid ka!" Wah, serentak keluarga saya yang berada di keramaian suasana itu tertawa dengan riangnya. Ini jelas sekali bukan permasalahan dewasa (baligh). Karena keponakan saya masih berumuran 5/6 tahun. Loh, kok bisa menjawab seperti itu? Telusur punya telusur, jawan itu diperoleh dari ibunya yang lagi haid pula. Saya pelajaran yang bisa saya petik, bahwa anak-anak itu akan "mengekor" dari lisan orang-orang terdekatnya. Entah dari orang tuanya, paman-pamannya, kakaknya, etc. Maka berbahagialah orang terdekat! Anda akan menjadi pencetak generasi, mulai dari lisan Anda! 28 Agustus 2011

3.2 'Neraka' Tinggal Serumah Dalam kepenatan yang kita alami bersama. Terkadang tersolusi di rumah kita. Ya, rumah yang menaungi tanggungan kita selaku kepala rumah tangga. Tempat inilah sebagai wahana mencari solusi, ada istri memberikan masukan terhadap peluh kita. Ada anak yang memberikan senyuman hingga dapat mengisi kemarahan yang sempat terukir di luar. Namun, dengan berada di rumah bersama dengan keluarga rasanya semua bias teratasi. Apalagi jika di rumah ini terdapat sosok paling mulia; orang tua, maka semua persoalan kehidupan bisa diselesaikan bersama. Di sinilah tempat rekreasi paling aman: keluarga. Alhamdulillah, Alloh telah menganugerahkan kita bersama mereka. Orang-orang itu laksana obat atas penyakit-penyakit. Meskipun kadang persoalan datang di dalam rumah itu sendiri, tetap saja, selaku pimpinan keluarga berlaku arif dalam menata perasaan-perasaan 'miring' itu. Namun, bersamaan dengan hal itu, kadang ada pelik persolan di luar jangkauan kita. Seolaholah hal ini bak virus yang mencampuri file-file kehidupan kita. Bentuknya beragam, dengan warna bervariasi. Sehingga, kadang virus-virus ini dianggap 'obat'. Naudzubillah. Kadang rumah kitalah menjadi sumber asap neraka itu. Naudzubillah. Karena akhlak yang kita miliki, tidak memberikan bekas-bekas kebaikan. Sementara kebaikan itu datangnya dari Alloh dan rosul-Nya. Tetapi, hal tersebut jarang kita jamah selaku pengikut. Entah apa yang selama ini kita lakukan sehingga ragam anjuran tak dilaksanakan. Diantara asap neraka di rumah kita adalah: 1. Dalam rumah terdapat patung, gambar bernyawa, lambang jahiliah. Misalnya di pintu rumah kita terpajang syiar agama lain. Sering pula kita jumpai halaman rumah berhias patung. Sementara dari Abu Hayyaj al-Asadi, dia berkata "Ali bin Abi Thali berkata kepadaku, 'Ingatlah, aku mengutusmu sebagaimana aku diutus Rosululloh yaitu agar kamu jangan membiarkan patung-patung berdiri melainkan engkau harus menghancurkannya, dan jangan membiarkan kuburan yang tinggi melainkan engkau meratakannya." (HR. Muslim 3/61)

59


Catatan Harian Seorang Ikhwa Ada pula di rumah kita terpajang dengan rapih kumpulan gambar/lukisan bernyawa. Menunjukkan manusia atau hewan. Sementara Rosululloh dalam haditsnya menegaskan bahwa malaikat tidak akan masuk apabila ada gambar bernyawa di rumah seseorang. Lantas bagaimana dengan foto-foto keluarga? Dengan keterangan gambar di atas, sudah mewakili jawaban. Wallohu a'lam.

2. Bacaan yang berbahaya Siapa keluarga di zaman sekarang ini yang tidak berlangganan Koran atau majalah? Sangat sedikit dibilang untuk yang tidak berlangganan. Majalah hampir menjadi kewajiban baca bagi kaum ayah. Sehingga, dengan tanpa sadar kita telah menjadi produk bacaan. Apapun yang dijejali oleh redaktur, akan menjadi santapan kita selaku konsumen. Hati-hati! Bagian halaman belakang, kadang terselip pelik kehidupan artis , ditopang lagi dengan busanya yang seksi, bergairah. Naudzubillah. Inikah hendak dibaca? Lantas, bagimana kiranya jika anak kita yang membaca? Maka hendaknya kita menjadikan rumah sebagai taman salaf. Membudayakan habit membaca yang sehat. Sohih rujukan bacaannya. Isilah rumah dengan perpustakaan salaf agar keluarga kita dekat dengan generasi cemerlang masa lalu: salaf. 3. TV Seorang karyawan sempat mati-matian mencari uang. Meminjam kiri-kanan. Pasalnya ingin menyicil TV untuk tontonan nantinya di tempat kos. Sungguh bagi sebagian orang melihat perihal ini sebagai perjuangan berat. Tetapi, sisi lain ada persepsi orang ini membeli dosa. Sebab tanpa sadar, kita telah menyengajar hendak menonton konten TV. Sementara apa yang dijejali di dalamnya? TOntonya bernuansa apa? Mengarahkan kita ke surga atau neraka? Semua ada jawabannya dalam al-Qur'an dan neraka pastinya. Jika kita tidak malu, seseungguhnya dengan sadar kita melihat di kebanyakan tontonan itu, seolah-olah ada syaiton ikut bersama kita menonton. Duduk bersama. Memainkan peran dosa. Tontonan gossip, film cabun, seksi, syirik, sudah menjamuri konten TV kita. Hal ini telah mengotori pola piker kita. Sementara kita nantinya akan dimintai pertangguangjawaban oleh Alloh di hari kiamat. Apa yang kita mau jawab kalau TV sebagai teman? 4. Hp HP sudah menjadi kebutuhan primer di zaman ini. Bayankan saja, dalam serumah rerata telah mempunyai HP. Bahkan ada yang ganda. Seorang bisa memiliki 2 bahkan 3 HP. Namun, kadang alat telekomunikasi ini digunakan salah arah, pasalnya hanya tempat menjamah dosa. Coba perhatikan pengguna HP yang memiliki fasilitas Facebook. Apa yang mereka lakukan saat lagi tak ada kerjaan, pastikan, mereka membuka akunnya masing-masing yang kemudian mencari deretan nama cewek untuk diajak ngobrol. Betapa banyak wanita hamil tanpa menikah. Jangan sampai HP-ini yang disalahgunakan telah merasuki tubuh keluarga. Hingga kita dimintai pertanggungjawaban nantinya. 5. Musik Suatu saat saya mendapat sebuah buletin mungil namun isinya inspiratif "Saatnya matiin musik". Subhanalloh, dalam buletin tersebut dipaparkan betapa banyak dikalangan kita memanfaatkan musik yan ternyata musik ini diharomkan dalam agama. Dengan musik, kita telah berpaling dari al-Qur'an. Sebab, semakin dekat kita dengan musik, maka semakin jauh pula kita dengna al-Qur'an. 6. Menutup bejana dan hindarkan anak kecil keluar pada saat terenam matahari.

60


Catatan Harian Seorang Ikhwa Rosululloh bersabda, artinya: "Apabila hari mulai malam atau malam telah tiba, maka tahanlah anak-anak kalian, karena saat itu setan berkeliaran. Apabila malam sudah mulai larut maka lepaskanlah mereka dan tutuplah pintu-pintu rumah kalian dan bacalah basmalah, karena setan tidak mampu membuka pintu yang tertutup, dan tutuplah tempat ait minum kalian sambil baca basmalah dan tutup pula wadah-wadah kalian sambil baca basmalah walaupun hanya dengan sesuatu yang dapat menutupinya. (HR. Bukhori No. 5192) 24 Maret 2012

3.3 2 Amanah 1 Pundak Ninda, sebut saja begitu yang memenuhi panggilan Raihana ke terminal. Ini adalah hari akhir mereka berjumpa, saling melepaskan rindu. Mereka adalah 2 keponakan saya yang pertemuannya harus diakhiri sore tadi. Di saat sebelumnya, ada tawa canda di ruang tamu, bermain bersama, berpegangan tangan ke tempat bermain. Ah, alangkah riangnya menatap pemandangan ini. Ninda adalah anak perempuan dari kakak sulung saya. Sekarang duduk di bangku TK. Ada keringanan di sana, mengapa? Sebab ibunya sendiri menjadi guru. Sehingga, nuansa edukasi bisa lebih erat. Lain pula dengan Raihana yang saat ini pun masih TK di Parepare, anak dari kakak kedua saya. Perihnya, ibunya telah meninggal dunia di usianya masih kecil 2 tahunan barangkali. Semoga Alloh merahmatimu, nak. Raihana pasalnya harus kembali pulang. Sudah saatnya kembali ke Parepare, sebab besok sekolah. Dengan adanya perpisahan antara Ninda dan Raihana, membuat saya membatinkan perasaan: "pentingnya silaturrahmi" meskipun masih kekinian. Memang akrab kita temui, lumrah, bahwa anak-anak memang demikian. Artikulasinya selalu dekat. Tetapi, ada sebuah pertanyaan mesti kita jawab, apakah kedekatan mereka dijamin hingga dewasa? Kita telah melihat tatanan silaturrahmi warga di sekitar kita, ada yang gara-gara persoalan 'kata' hingga harus memutus jalinan kekeluargaan, klimaksnya soal 'harta', mereka bahkan saling membunuh. Naudzubillah min dzalik. Teringat saya dengan anak privat mengaji. Dia memiliki 2 kakak yang sudah 5 tahun tak pernah bercakap. Padahal serumah? Palingan 2 momentum saya menjadi ajang salaman: idul fitri dan idul adha. Inilah disebut 'neraka tiggal serumah'. Apa yang mau dibangun? Sementara keluarga retak? Kita telah membangun tinggi dinding rumah, dan bersamaan dengan itu, kita telah meruntuhkan jalinan silaturrahmi. Semoga bukan dikeluarga kita. Amin. Ninda dan Raihana adalah 2 profil bagi saya untuk memberikan mereka perhatian, cinta. Meskipun hanya sebatas 'Om'. Memanggil mereka ke jalan yang lurus (para salafus sholeh). Mengarahkan dakwah bersamanya. Sekecil apapun fisik mereka, saya harus belajar kepadanya, betapa Ninda memperjuankan nilai silaturrahmi hingga harus ke terminal menemani Raihana (sepupunya) ke terminal. Pertemanan mereka sudah terasa puas bagi saya untuk bersyukur kepada Alloh. Alhamdulillah, saya masih memiliki keponakan-keponakan berlian. Dan kelak mereka akan dewasa, insya Alloh. Semoga Alloh tetap menjaga mereka. Amin.

24 April 2012

61


Catatan Harian Seorang Ikhwa

3.4 Ada 'Ombak' Datang ke Rumah Pernikahan adalah sarana mematenkan cinta karena Alloh. Tak ada yang menginginkan kasih sayang itu hilang dari cengkrama di antara dua insan yang hendak merajut sakinah, mawaddah wa rahman. Namun, disisi lain kita perlu ingat, bahwa kedewasaan keluarga kadang ditentukan oleh kadar ujian yang kita terima. Apakah pasca ujian di tengah perlayaran kita masih tegar? Bahkan ombak yang deras? Tentu saja, relatif! Tergantung jenis kesabaran kita! Sekali lagi, kesabaran! Inilah barometer awal menjadikan keluarga kita lebih 'sadar', bahwa kita sebagai manusia biasa harus sabar dalam menghadapi ujian. Sebab, dengan ujian nuansa keluarga lebih sadar, kayaknya selama ini kita jarang kembali kepada Robb. Kita hanya sibuk mencari 'uang' dan melupakan menuntut ilmu yang nantinya lebih dituntuk di akhirat kelak. Memang betul, 'uang' adalah penunjang kehidupan, tetapi apakah hanya itu? Betapa banyak di tengah-tengah kita, sering kali keluarga yang tajir malah menjadi pemicu keretakan. Sementara, keluarga yang sibuk membangun 'bekal' di akhirat meskipun 'tabungan' uang minim, tetapi kayaknya disana ada sakinah. Kita cemburu! Ah, karena itulah kita penting saling memberi nasihat agar aroma sakinah tetap datang meskipun dilanda ujian. Ada 2 faktor yang kerap menjadikan rumah tangga kita 'goyang'. 1. Masa Lalu Ya, masa lalu yang buram kadang menjadi topik pembicaraan bersama keluarga. Hingga, tak sadar memikirkan apa dampak nantinya! Bisa jadi pasangan berpikir bahwa kita adalah sosok tak berarti. Karena itulah, jangan pernah menyentil perkara masa lalu yang dapat membahayakan ke-sa-ki-na-han rumah tangga kita. 2. Prasangka Perkara otak pun mengambil andil dalam hal ini. Kadang kala syaiton menyusupkan prasangka buruk di hati pasangan kita. "Kayaknya,.. " sehingga perlu kita sadari, bahwa lebih baik berpikir positif ketimbang suuzon. Ini lebih baik. Sekali lagi, aman! 12 Juni 2012

3.5 Adu "Kesaktian Do'a" Antara Kusnandar vs Uwais al-Qarni, Siapa Pemenangnya "Ibuku ruang baktiku." Adalah kesalahan bagi pribadi ini. Tatkala melayani manusia dan tidak melayani sosok paling fundamen dalam kehidupan saya: ibu. Apa jadinya jika saya menolak hari ini pinta ibuku? Apa dasar saya tidak menggubris harapan ibuku? Hmm.. Hari ini, selepas shalat subuh tadi, ibu bertutur, "Nandar, mau ikut jalan-jalan subuh?"

62


Catatan Harian Seorang Ikhwa Saya tahu, tuturan itu bermaksud "kewajiban" untuk melayani pinta orang tua. Yang sebenarnya bisa ditolak. Namun, apalah arti kehidupan saya, jika setiap harapan orang tua, pada saat itu pula "menolak"? Dimana posisi berbakti saya? Setidaknya menemani "melangkah" saja di sepanjang jalan? Ah, malu rasanya, perih terpendam jika tidak mengindahkan maksudnya. Mempersiapkan seragam, yaitu kaos oblong dan celana petolun sebagai bingkai fisik saya. Dan ibu tercinta mengenakan jilbab ungu. Terasa ingat masa kecil saya, yang dulunya bersama kakak menelusuri jalan-jalan sempit. Namun, setelah berkeluarga, rasanya kata "pisah" harus dilakoni. Kini tinggal berdua: Saya dan ibuku tercinta. Mudah-mudahan dapat status "anak berbakti" dari perjalanan itu. Hmm.. Hanya mengenakan alas sendal. Perjalanan kami bukanlah "lari maraton", yang menyita tenanga ekstra. Hanyalah setapak kaki menelusuri putaran jalan dekat kompleks rumah. Sembari melihat-lihat, melirik keadaan lingkungan. Ibuku posisi terdepan, saya hanya mengekor di belakang. Paling tidak "menjabat" sebagai saptam pengaman "ibu". Siapa tahu ada mobil yang "ugal-ugalan" sehingga menabrak tubuh ibuku. Panjang betul perjalanan ini, kurang lebih 4 km. Menyita keringat bagi ibu, sementara saya tak mengeluarkan "tetes keringat" pun sedikit. Yang timbul hanyalah "rasa lapar". Entah mengapa, setiap pagi hari, kerap keluhan mengarah kepada kata "lapar". Apakah ini tanda "maag"? Entahlah, yang pastinya rasa itu harus dipendam. Kalau dibicarakan pada ibu, pasti yang diucapkan, "Ayo pulang cepat!" Sehingga tak ada lagi "romantisme" bersama ibu, karena dipotong oleh keluh kesah saya. Matahari masih disembunyikan gelap malam. Warna kecerahan sedikit lagi menyapa pagi. Sudah banyak sejarah terukir saat itu. Perhatikan saja, Menelusuri perjalan pulan, seolah-olah melewati kompleks yang baru saja diterpa tsunami. Namun, kali ini bukan tsunami Aceh, hanyalah "becek" yang tergenang. Membuat sandal ibuku harus ternodai lumpur. Saya sendiri tertimpa "putus sandal". Efeknya harus "mengangkat sandal". Berjalanlah hanya menggunakan kaki. Untunglah ibu memberikan kabar gembira. "Kamu sehat itu, tidak kena rematik!" sembari tersenyum simpul ibu tertutur. Pasalnya jalan itu berbatu-batu kecil. Bagaikan memakai sandal rematik. Tetapi, ini yang alami. Hmm. Hampir tiba di rumah.

63


Catatan Harian Seorang Ikhwa Menyisakan soal baru. Mengingatkan saya seorang sosok fundamental: "Uwais Al-Qorni". Menurut berita rekan saya, beliau adalah tokoh yang terkenal baktinya kepada ibunya. Seolaholah membuat saya berpikir, apakah baktiku seimbang dengan pola baktinya? Saking getolnya iya berbakti, kalau ia berdo'a, maka doanya "pasti" dikabulkan. Membuat saya bertanya-tanya, apa sebenarnya ia lakukan? Hingga doa tidak tertolak gara-gara bakti kepada ibu? Coba dengarkan ini, Rasulullah pernah bercerita, "Sungguh, kelak ada orang yang termasuk tabi'in terbaik yang bernama Uwais. Dia mempunyai seorang ibu, dan dia sangat berbakti kepadanya. Sehingga, kalau dia mau berdoa kepada Allah, pasti Allah akan mengabulkan do'anya. (HR. Muslim) Wow, inikan amazing. Luar biasa. Wong saya sendiri tidak ada jaminan tatkala berdoa, langsung dikabulkan. Sehingga, timbul lagi di benak saya. Adakah contoh konkrit baktinya kepada ibu? Saya tiba-tiba kaget dan terperangah membaca napak tilas Uwais al-Qarni ini, Rosululloh bersabda, artinya, "Dia pernah memiliki seorang ibu yang lemah lagi tua renta. Suatu saat datang pembawa peringatan yang mengatakan bahwa musuh akan menyerbu malam ini. Maka dia pun pergi dengan menggendong ibunya. Jika dia lelah, maka dia meletakkannya. Dia menempelkan perutnya pada perut ibunya dan menjadikan kakinya di bawah kaki ibunya agar kaki ibunya terhindar dari batu, hingga akhirnya dia selamat'." (Hadits mursal. Lihat Syu'ab al-Iman, 10/311.) Subhanalloh. Belum berimbang rasanya "perjalanan" tadi. Membuat saya malu tidak semaksimal "Uwais alQarni". Namun, tidak ada kata terlambat. Saya berusaha selalu menemani ibu untuk membuat cinta. Lebih baik memulai dari sekarang. Berusaha meneladani sosok itu. Yang kemudian merubah diri ini. Ibuku sudah lanjut usia. Adakah maaf bagiku? Sementara Alloh berfirman, "Dan apabila keduanya telah lanjut usia atau salah satu dari keduanya, maka janganlah kamu mengatakan kepada mereka berdua "ah" dan jangan kamu menghardiknya, dan katakanlah ucapan yang baik. Rendahkan sayap kehinaanmu di hadapan keduanya dan katakanlah: 'Wahai Rabbku, berikanlah kepada keduanya kasih sayang sebagaimana dia berdua telah memeliharaku semenjak kecilku.'" (Al-Isra`: 24) 10 Februari 2012

64


Catatan Harian Seorang Ikhwa

3.6 Astagfirulloh, Saya Fokus di Dunia Kerja Ketimbang Keluarga Astagfirulloh... Satu lagi keharuan dalam hati yang seharusnya memberikan penyadaran. Penyadaran itu sudah lama terpendam, namun terang dunia masih saja mayoritas di pemikiran ini. Dunia kerja saya, selalu saja menjadi pokok urusan, bayangkan saja, jika saya berhenti kerja artinya kuliah putus, rencana menikah gagal, dan persoal-persoalan kedepan semakin buram. Insentif gaji saya hanya Rp 25.000/shift, dan hal itu sangat menggembirakan. Mengapa? Sebab dengan standar nominal itu, masih saja saya sempat tidak terpenjara, bayangkan saja. Dunia kerja ini mengantarkan saya menuai solat 5 waktu, tanpa alasan-alasan kepada pimpinan. Itulah yang paling saya senangi, tidak ada penekanan dalam hal ibadah di tempat mencari "nafkah" saya. Sementara, beberapa dunia kerja, masih saja mementingkan persoalan keduniaan dengan menjual akhirat. Tapi, ada satu persoalan, ketika kepentingan dunia kerja ini mengikis kebersamaan bersama keluarga "tersayang" saya: Ibu, Kakak, dan keponakankeponakan kecil. Barangkali tawa, canda, kegembiraan meluap bersama rekan kerja sudah biasa, tapi sangat jarang menciptakan suasana itu tatkala saya berbeda ruang bersama keluarga. Terlalu banyak mengisi "kantong", kadang-kadang melupakan isi "keluarga". Astagfirulloh... Saya seharusnya sadar, harus ada refleksi penuh keberadaan keluarga, mulai dari pengaturan jadwal kerja, hingga tragisnya putuskan saja kerja jika tak lagi memihak ke keluarga. Astagfirulloh... Keluarga adalah kunci pintu surga. Terkhusus ibu saya. Ibu saya dalam persepsi, membutuhkan belaian asumsi nasihat. Fokus kepada tauhid adalah jalan utama dakwah, selanjutnya akhlak, dan perkara urgen lainnya. Sekali lagi, Keluarga adalah amanah Alloh. Jika dikesampingkan, maka pihak lain akan semakin menjauh dari saya. Dekat bersama keluarga tentu berbeda dengan dekat kepada kerja. Kerja menggiring saya "mengeliminasi" dakwah keluarga. Keluarga "menggendong" saya menuju ketenangan jiwa. Astagfirulloh... Ya Alloh... Yang Maha Pengampun Ampunilah saya.

12 Agustus 2011

3.7 Bahasa 'Kita', Bukan 'Aku' dan 'Kamu' "Jika tidak bisa berkata baik, maka diamlah."

65


Catatan Harian Seorang Ikhwa Pun kita melihat bagaimana seorang guru menyapa muridnya dengan kata 'kamu'. Ini juga melahirkan konotasi pembeda. "Kamu itu harus belajar!" pinta guru dengan tegas. Di sana nampak berbeda antara guru dan anak. Seolah-olah guru bukan lagi tokoh pelajar. Karena itulah, kadang siswa tidak menyerap ilmu darinya bersumber atas sapaan 'aku' dan 'kamu' lagi. Lantas, bagaimana solusinya? Saya menyajikan bahwa ada sebenarnya kata ganti 'aku' dan 'kamu', itulah 'kita'. Kata inilah sesungguhnya paling indah. Sebab tidak ada beban saat menyebutnya, justru kesakinahan melingkupi hati. "Ada banyak pengorbanan yang harus kita siapkan agar 'kita' inilah menjadi yang lebih ktia utamakan," kutipan pada buku itu. Bagi sang suami yang merajut cinta bersama istri, cukupkan diri mereka dengan sapaan 'kita'. Alangkah sedapnya jika mendengar seperti ini, "Ayah, yuk 'kita' merajut cinta di rumah ini." Begitu pula bagi guru, terasa plong sang murid tatkala mendengar, "Nak, 'kita' adalah manusia pembelajar." Jangan ada lagi tegur guru berbenuk 'kamu'. Gara-gara mengedepankan otoritas 'aku'. Ingat, 'kita' adalah makhluk dhoif (lemah). Mari menyempurnakan sapaan 'aku' dan 'kamu' dengan satu kata saja: 'kita'. Karena perjalanan waktu itu panjang, maka mulailah bergerak semenjak membaca tulisan ini. Sekaranglah waktunya berubah. Sudah siap? Bismillah.

12 Februari 2012

3.8 Belajar 'Galau' dari Anak yang 'Memukau' Malam ini serasa baru keluar dari penjara. Bukan artinya saya ini tahanan. Melaikan komputer yang saya fungsikan saat ini -alhamdulillah- tidak terlalu heng. Sebenarnya masih kerap 'tersandung' dan 'mulus' berakses. Namun, satu hal harus menjadi habit: membagi. Rasanya sangat kurang jika dalam sehari tidak ada naskah tertuang di kolom-kolom penulisan. Karena itulah, saya sangat berharap kepada rekan-rekan pembaca agar menulis dengan konten kebaikan, agar bisa menyebarkan pahala pula. Amin. Jangan buat status 'abu-abu' yang menimbulkan ragam persoalan. Kali ini, narasi saya terkait seorang anak. Selepas shalat isya tadi, bertemu dengan anak ini bak kembali menceriakan hati saya. Anak ini sungguh lain dari rekan sejawatnya. Apapun masalah anak ini, barangkali susah untuk mengeluh. Mengapa?

66


Catatan Harian Seorang Ikhwa Setiap kali saya bertemu, sembari menyapanya, selalu saja ia MELEPASKAN SENYUM. Bayangkan, ini seorang anak kecil. Taksiran 3 SD. Yang kita liat sejawat mereka sudah dirundung pula 'galau'. Iya. Cobalah dengarkan apa konotasi harian mereka saat berkomunikasi? "Pak, saya belum kerja PR!" "Bu, makanannya tadi kurang enak" "Ummi, uang jajannya kuraaaang!" "Abi, kakak sangat egois!" Nah, inilah fakta di depan kita. Kegalauan masih menduduki rating tertingi saat berkomunikasi. Masih anak kecil lagi. Bagaimana masa depan mereka jika ini menjadi tabiat (kebiasaan)? Kita bisa bayangkan apa yang terjadi di masa depannya. Fenomena ini mengingatkan saya pada kisah sahabat Nabi -shallallohu 'alayhi wasallam- saat mengeluh yang kemudian berimbas syaiton membesar. Maka, Rosululloh -shallallohu 'alayhi wasallam- mengajarkan mereka mengucapkan basmalah (bismillahirrohmanirrohim). Maka syaiton pun mengecil. Subhanalloh, begitu besar peranan kalimat basmalah ini. Atas dasar itulah, kita berharap ketika menimpa kegalauan, ungkapkanlah basmalah. Kembali ke awal. Lain pula si anak murah senyum ini. Galau sangat susah menyapanya. Yang nampak ialah olah bibir menceriakan pihak lain. Kalaupun dimarahi di saat mengaji, pun kembali tersenyum. Sangat plong suasana hati melihat gerakan bibir tersenyum itu. Sangat memukau. Menarik kita melihat penuturan Rosululloh -shollallohu alayhi wasallam mengenai ini:Dari Abu Dzar radhiyallahu 'anhu, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa alihi wasallam bersabda: "Janganlah engkau menganggap remeh kebaikan sekecil apapun, walaupun bertemu saudaramu hanya dengan wajah yang berseri-seri". (HR. Muslim no. 2626) Penjelasan Syaikh Muhammad bin Shalih Al-'Utsaimin rahimahullah berkenaan dengan hadits diatas: Apabila seseorang berjumpa dengan saudaranya sesama muslim, maka sudah sepatutnya ia menampakkan kegembiraan dan wajah yang berseri-seri serta bertutur kata yang baik, karena perbuatan yang demikian ini merupakan akhlaqnya Nabi shallallahu 'alaihi wa alihi wasallam. Perangai seperti ini tidaklah dianggap menurunkan kewibawaan seseorang, melainkan akan mengangkat derajatnya, mendapatkan balasan serta pahala di sisi Allah Ta'ala. Hal ini sebagai bentuk ittiba' (mengikuti) sunnah Nabi shallallahu 'alaihi wa alihi wasallam, karena sesungguhnya beliau orang yang selalu banyak senyum. Seorang muslim sudah sepatutnya menampakkan wajah yang berseri-seri ketika berjumpa dengan saudaranya dan bertutur kata yang baik, hal ini diupayakan demi memperoleh pahala, kecintaan dan kasih sayang dari saudaranya serta menjauhi sifat sombong dan menganggap dirinya lebih tinggi dari hamba Allah yang lain. Kemudian Al-Imam An-Nawawi rahimahullah menyebutkan firman Allah Ta'ala: "Dan berendah hatilah kamu terhadap orang-orang yang beriman". (Al Hijr: 88)

67


Catatan Harian Seorang Ikhwa Berendah hati dalam ayat di atas yakni bersikap lembut dan tawadhu' terhadap kaum mu'minin (bukan rendah diri atau minder, -pen), karena sesungguhnya seorang mu'min amat pantas diperlakukan demikian. *** Sungguh, pertemuan malam ini, mengajarkan saya bahwa apapun kondisi kita terkait keadaan hati, tetap hadapi dengan 'senyuman'. Stamina 'menyemangati' dan 'bersenyum' harus memanten pada diri kita. Agat tampil sebagai hamba yang paripurna. 26 Februari 2012

3.9 Cara Menyajikan 24 Menjadi 5 Jam Sehari Guru seharusnya belajar mencinta karena Alloh. Ya, artinya sebelum mengajar setidaknya ada bekal pendidikan dia miliki. Minimal dari keluarganya. Terkadang kita banyak melihat, betapa sukarnya menata murid-murid di kelas. Dan kita dengan entengnya 'menjinakkan' mereka dengan hentakan kata, bahkan fisik. Naudzubillah. Sementara kita tidak berpikir dampak pasca kejadian itu! Bukan hanya fisika yang sakit, tetapi ada wilayah sensitif yang kena: itulah HATI. Mereka, para murid-murid kita adalah ciptaan Alloh. Yang senantiasa belajar, beradaptasi dengan lingkungan dan teman-temannya. Kalau pun mereka 'keliru' dalam bertindak, maka guru hendaknya 'belajar' memahami. Karena guru adalah panutan, tauladan dihadapan murid. Apalagi, memang sejak awal kepergian mereka dari rumah menuju sekolah, berarti dia menuju ke orang tua kedua mereka. Nah, bagaimana jika orang tua kedua justru menambah beban para murid? Inilah sumber keretakan anak-anak kita. Terlalu semberono kita memvonis murid. "Kamu anak nakal!" kita dengan enteng berkata. Untunglah si anak tidak membalas, "Pak, kalau saya nakal, trus bapak dimana peran bapak selama ini?" Ah, memang ada yang salah dalam benak kita. Ada penyakit 'anemia' cinta dalam diri kita selaku guru. Itulah cinta yang kian dikikis oleh lingkungan, dan tragisnya kita tak memiliki cinta. Bagaimana mungkin mencintai murid? Sementara keluarga sendiri yang berada di rumah tak dicintai juga? Alangkah egonya diri kita. Kadang dunia pekerjaan kita, itulah peran guru, ikut serta dalam menipiskan waktu bercengkrama bersama keluarga. Masuk kerja pukul 7 pagi, pulang pukul 2 sore. Sampai di rumah minta dijamah oleh pasangan! Setelah itu, istirahat! Malamnya tidur lagi! Oh, sedikitnya cara membagi karunia waktu 24 jam yang kita dianugrahkan oleh Alloh. Dulunya 24 jam, kini sehari hanya 5 jam bersama keluarga. Lantas, bagaimana menanam benih cinta kita pada pasangan jikalau diberi limit waktu seperti ini? Malah, kita sibuk dengan membahas dunia! Tak sadarkah kita bahwa amanah akan dipertanggungjawabkan dihadapan Alloh? Kini, ya, hari ini, kita harus kembali mengevaluasi langkah kita. Siapapun kita! Entah pemuda, orang tua, dan semua pihak, kembali merefleksi betapa banyak habis waktu kita untuk bercengkrama dengan dunia dan melupakan kehidupan akhirat kelak!

68


Catatan Harian Seorang Ikhwa Astagfirulloh.. 12 Juni 2012

3.10 Don't Stop Kebaikan "Jangan memberi hadiah kepada anak jika tidak hikmah." Saat berbahagia yang mungkin kita anggap, kadang-kadang itu salah. Percayalah! Ambil contoh, apa yang kita berikan saat anak-anak melakukan sebuah prestasi? "Hadiah?" Yah, memang itulah jawaban paling ideal. Tapi, seenarnya ada yang dilupakan. Dan ini kerap menjadi sarang 'kekecewaan" nantinya. Dikhawatirkan jika anak meraih hadiah, malah hari ke depannya, hadiah itu tidak dinilai lagi olehnya. Kadang hadiah-hadiah itu sekedar pemberian saja, tanpa makna. "Nak, ini hadiah sepeda buat kamu!" senyum orang tua saat anak rengkin satu di TPA. "Iya, jazakumullohu khoir, Ummi," sang anak membalas dengan senyum lebih lebar. Apa yang terjadi sepekan pasca pemberian sepeda? Anak lalu menghilangkan sepeda itu. Apa yang dirasakan orang tuanya? Gusar, marah, bahkan memukul anak. Inilah kasus yang sebenarnya berasal dari tidak adanya alasan shohih dalam pemberian hadiah. Seharusnya para orangtua, bahkan guru memiliki alasan 'mengena hati' saat pemberian hadiah itu. Dalam rangka ada sifat kepedulian pada mereka, ada perhatian, kita berada di tengah-tengah mereka. Sehingga, kedekatan semakin erat via hadiah itu. Jangan asal memberi! Itulah ASAL USUL HADIAH. Para pemberi, harusnya memiliki alasan-alasan mengena hati disaat pemberian itu. Dari mana sumber, menggunakan uang bersumber dari mana, keringat apa yang harus dikeluarkan ketika membeli hadiah itu. Katakan, "Nak, ini hadiah Abi berikan karena Alloh, Abi membeli hadiah ini dengan uang hasil kerja dari pukul 8 pagi hingga 5 sore. Maafkan abi jika membuat Ananda sepi gara-gara lama mencari nafkah ya, nak!" Nah, insya Alloh dengan percakapan seperti ini, akan timbul rekatan kuat di hati orang tua dan anak. Maka tunggulah sang anak akan mengatakan, "Iya, jazakumullohu khoir, Abi. Insya Alloh, hadiah ini aku jaga dengan baik. Aku cinta Abi karena Alloh," tangisan anak itu tumpah bersamaan dengan jawaban ini. Yah, inilah pelik dialog hati. Untuk apa kita lakukan semua ini? Karena ALLOH. Berilah bekas-bekas aqidah, akhlak pada anak-anak kita. Mulai dari aneka dialog hati. Jangan berhenti melakukan kebaikan, don't stop membuat citra tauhid di negeri ini.

69


Catatan Harian Seorang Ikhwa Karena kebaikan dan keburukan tidak akan pernah bersatu. Bedakan itu. Semoga kita bisa melakukannya. Insya Alloh.

3 April 2012

3.11 Hadiah 'Cermin Retak' Buat Anak Saya sangat terkesima dengan bocah ini. Sangat menyentuh perasaan. Menerangi hati yang saat meredup. "Ya Alloh, al-Qur'annya besar sekali, Ummi. Hurufnya juga besar," ucap sang anak sembari langsung membaca Qur'an itu. Itulah sejenak fenomena yang saya alami saat menjaga toko. Dengan membuka pintu, anak itu langsung menerobos melihat-lihat tumpukan al-Qur'an. Ucapan anak itu mengingatkan saya pada anak-anak tetangga yang belakangan ini malah tidak bangga melihat al-Qur'an. Jamak anak tetangga saya malah "menyanjung" tinggi derajat TV. Maksud saya pada konten TV itu sendiri. Ada yang bangga tatkala menonton serial kartun, film-film luar negeri berbaju kartun, dan masih banyak lagi yang malah membuat anak-anak kita 'pindah kiblat' ke arah yang tidak jelas. Tentunya persoalan ini kadang dianggap kegembiraan pada pihak-pihak "menyepakati keterbelakangan stamina beragama". Paling parah apabila pihak itu adalah "kita sendiri". Mudah-mudah itu kekhawatiran saja. Semoga! Lanjut, kalau demikian, seharusnya posisi kita menempati kedudukan lebih "pro". Karena dengan dasar seperti ini, bisa menjadikan diri lebih aktif 'menyelenggarakan' perubahan di keluarga: khususnya anak-anak kita. Kita menantikan sosok anak yang mampu mendo'akan ayah dan ibunya, saat kita tidak ada lagi di dunia. Kita menantikan sosok peniru kebaikan di sepanjang jalan kehidupan. Menantikan anak kita yang paling minimal bisa mengagumi keislamannya, "Abi, al-Qur'annya bagus!" "Abi, kitab Shahih Bukhorinya lengkap!" Itulah sederetan kalimat bisa menyejukkan hati kita. Dominasi perasaan cinta agama pada diri anak seharusnya mulai saat ini kita bisa terbitkan. Lantas, bagaimana tekniknya? Satu saran kita; mulai dari diri sendiri. Jangan sampai diri ini justru menjadi 'cermin retak' bagi mereka. Kita memandatkan anak-anak untuk solat, justru kita meninggalkan solat saat itu pula. Menyuruh anak-anak mengaji di TPA, ditopang dengan ancaman jika tak pergi, malah kitalah 'rabun' dengan al-Qur'an. Tidak ada stamina belajar kembali. Perlu diingat, status orang tua, yang usianya sudah menggunung, tidak berarti hal itu "lampu merah" dalam menuntut ilmu. Sebab, ilmu itu tak mengenal usia. Semoga Alloh menjadikan kita teladan yang baik. Dan semoga Alloh menjadikan mereka (anak-anak) kita lebih rekat dengan Alloh dan Rosul-Nya. Amin.

27 Maret 2012

70


Catatan Harian Seorang Ikhwa

3.12 Iblis Tinggal Serumah Tidak ada rasa aman paling indah selain menciptakan keluarga. Ya, menciptakan arena aman dari fitnah. Karena dengan keluarga berarti kita telah berjuang mendapatkan 1/2 nilai agama. Itu kiranya penyampaian syariat kita! Di tengah-tengah kita, sering dibanjiri oleh derap arus masalah. Tak terikira jumlahnya! Apalagi sosok pemuda yang ingin merawat aqidahnya. Maka dia harus melangkah sedini mungkin. Itulah menikah! Pernikahan adalah batu permata demi menciptakan masyarakat islamiy. Bayangkan saja, tanpa kehidupan sakinah dari sektor kita sendiri, rasanya mustahil membina keluarga tetangga. Karena itulah, medesain keluarga sakinah akan memicu datangnya masyarakat baik. Bisakah kita mulai? Kita sendiri menjawabnya .. Pelik kedua. Setelah bangunan itu telah kokoh. Telang berani menikah, menjalankan syariat 1/2 agama. Maka hendaknya kita tidak 'bangga'. Dalam artinya merasa aman dari fitnah. Sebab masih ada trik lain yang digunakan oleh iblis laknatulloh dalam 'melecetkan' keluarga. Lihat saja nasib Nabiyulloh Adam 'alayhi salam yang sudah menjadi penduduk paten di surga. Lantas mengapa diusir dari lokasi itu? Ini harusnya membuat kita lebih konsentrasi terhadap bahaya akses 'talbis' iblis (Perangkap Iblis). Mereka punya banyak jalan dalam rangka merusak rumah tangga kita. Usia perkawinan 50 tahun masih bisa dipecahkan oleh syaiton. Usia Adam lebih tinggi, ratusan mungkin, wallohu a'lam. Tapi, tetap bisa diterkam! ini menunjukkan pada kita akan kewaspadaan! Perhatikanlah, berapa usia syaiton? Ratusan, ribuan. Sementara kita? Bagaimana perbandingannya? Hal demikian, berarti syaiton punya pengalaman dalam menyesatkan mansuia dari jalan Alloh. Karena itulah solusi paling akhir dan memang langkah awal seharusnya agar kita kembali kepada pemilik Arsy. Itulah Alloh. Kembalikan segala persoalan pada-Nya. Minta solusi pada-Nya. Niscaya jalan-jalan kebaikan akan datang dari arah yang kita tidak sangka-sangka. Insya Alloh.

20 Mei 2012

3.13 Ini Anak, Kok Temannya Ditonjok Saat Sholat Kurang ajar atau kurang didikan anak itu? Kok dengan santainya menonjok temannya yang lagi sholat magrib dalam keadaan masbuq (telat). Keras lagi pukulannya. Seperti tak ada hati saja. Seketika itu, saya pelototi matanya, memfokuskan perhatian saya ke kedua bola matanya. Sang anak langsung linlung, salah tingkah, sekali lagi saya pusatkan mata saya kepadanya. Ini bukan perkara ringan. Saat kawannya menghadap Alloh, loh kok dengan ringannya ia menghempaskan tangan kanan menonjok kawan dari belakang. Coba bayangkan jika hal ini terjadi pada anak kita. Apa tindakan konkrit yang segera kita luncurkan? Mudah-mudahan kita bersabar di atasnya. Saat anak itu hendak berpijak, saya mengekornya dari belakang. Kemudian saya sapa, "Dek, dek!" Dia berbalik dengan cemas, "......."

71


Catatan Harian Seorang Ikhwa "Kok tadi temannya dipukul?" tanya saya dengan merunduk setinggi anak itu. "Tadi dia main pukul-pukul, dia pukul juga saya," bantahnya dengan kecemasan. "Kok lagi sholat dipukuuuul?" pelan-pelan saya menasihati. "....," malu anak itu dan kemudian saya usap kepalanya tanda bahwa saya tidak dendam. Pemabaca yang budiman, ada saatnya kita memerlukan alasan-asalan mengapa seseorang itu mengambil keputusan. Tidak boleh kita mengadili begitu saja. Menjustivikasi tanpa tabayyun (mengecek kebenaran). Siapa tahu mereka belum paham bagaimana kedudukan ibadah itu. Nah, saya mengidentifikasi hal ini. Apa pasal hingga terjadi tragedi "pemukulan" saat beribadah? Analisis saya seperti ini: 1. Anak itu belum mengetahui kapan bermain dan serius. Kondisi beribadah merupakan momen yang mana tidak boleh ada interaksi eksternal mengganggu. Apalagi membatalkan ibadah. 2. Anak itu tidak paham status dosa yang ia sandang tatkala mengganggu ibadah temannya. 3. Anak itu hilang kontrol, melupakan sifat "tenang". Masjid merupakan rumah Alloh. Tempat dimana seseorang memerlukan ketenangan.

Oleh karena itu, saran saya, janganlah kita menyikapi kejadian yang sama nanti dengan sikap instan menjustifikasi. Perlu komunikasi dan pendalaman sifat anak-anak kita.

11 Februari 2012 3.14 Jangan Ajari Sapaan "Da Daaa" Saat Anak Masih Kecil Semua pasti yakin dengan perkataan seperti ini, "Pengalaman Adalah Guru yang Terbaik". Atau dibalik, "Guru Terbaik adalah Pengalaman." Sama saja. Inilah praktik kehipan tetangga saya tadi, yang menerapkan pola seperti kata di atas. Sepulang mengajar TPA, melihat anak yang dididik dengan pola ucapan. Dan ucapan ini, saya rasa kurang tepat. Sehingga dikhawatirkan akan membekasd hingga ia dewasa. Bayangkan saja, baru usia 2 tahun lebih kira-kira, anak ini sudah diajar ucapan, "Da daaa!" oleh ibunya saat melihat orang yang pergi. "Ayo, Nak. Bilang 'Da Daaaaa 'sama om!" ringkih sang ibu sambil melambaikan tangan bergerak ke kiri dan ke kanan. "Da daaaa!" sembari senyum simpul si anak bersamaan mengayunkan tangan ke atas pula. Sang anak pun hanya 'patuh' sesuai aturan tabiat. Namanya saja, selalu mengekor berdasarkan representasi orang tua di masa kekanakan.

72


Catatan Harian Seorang Ikhwa Inilah menjadi fokus pembicaraan kita, selaku pemerhati pendidikan. Seusai peristiwa itu, saya terperangah sejenak memikirkan peletakan dasar pola asuh yang salah. Dimana letak kesalahan itu? Arikulasi sang ibu tidak tepat. Seharusnya, sebagai wahana edukasi di masa kekanakan, membuat artikulasi berkenalan dengan Islam. Anak sejak kecil diinformasikan akhlak Islam. Karena di masa ini adalah masa rentan taklid (Ikut-Ikutan). Jika membuat pola salah, anak pun mematuhi kesalahan itu. Begitupula sebaliknya. Sehingga, sang ibu dan orang tua lainnya yang mendengar narasi ini memilih jalan terbaik. Yaitu, usahakan sapaan mereka saat orang sekitarnya bepergian dengan salam, "Assalamu 'alaykum." Ini lebih baik ketimbang kata "da daaaa" yang tidak memiliki alasan sejarah dan arti itu. Salam merupakan pola asuh kata paling fundamen. Dengan itu pula, sang anak belajar mendoakan orang lain. Mulai mengenal Islam. Tanpa dasar seperti ini, rasanya proposal kehidupan anak di masa depan akan rumit. Lebih banyak karakter yang tidak diinginkan. Inginkah kita melihat anak berkiblat dengan bahasa tanpa arti itu? "Da daaa" sampai kapanpun akan tetap paten selama kita tidak merubah dari keluarga. "Da daaa" menjadi tabiat anak hingga dewasa tanpa pengarahan sejak dini. Berdasarkan hal ini, kasus-kasus kehidupan yang marak dibanjiri perkelahian, rusaknya hubungan, faktornya dari kata tanpa arti. Bersumber sapaan 'misteri'. Karena itulah, eksplorasi kata-kata yang baik, apalagi memiliki nilai keislaman seperti: "Assalamu alaykuum, Barokallohu fik (Semoga Alloh merahmatimu), Jazakumullohu khoir (semoga Alloh membalas lebih baik" sejak dini harus dipatenkan. Jadikanlah olah kata kita dari hari ke hari semakin baik. Meskipun harus menyita waktu yang relatif lama, tetapi tunggulah dimana kita akan melihat nantinya anak-anak kita yang memiliki stamina keislaman yang kuat. Karena sangat berbeda antara kata "Da Daaaa" dan "Assalamu 'alyakum". Memang sama dari sudut sapaan pulang. Tetapi, nilai kandungan memberikan interpretasi jauh. Di sana ada kandungan 'sapaan tanpa arti' dan 'sapaan beserta do'a'. Tipikal edukasi bernuansi islam menjadi visi misi keluarga. Jadikanlah sapaan baik itu sebagai guru mereka semenjak dini. Karena guru terbaik akan menjadi pengalaman mereka. Dan ingat, tanpa kerja sama yang baik, sukar kita menciptakan suasana itu. Karena itulah, yang kita harapakan diri kita memulai, semoga Alloh memudahkan. Bismillah.

21 Februari 2012 3.15 Kapan Terakhir Kali Mengatakan "Aku Cinta Kamu" pada Anak Kita? Kapan terakhir kali kita mengatakan "Aku Cinta Kamu" pada anak kita? 2 Tahun Terakhir Ini atau saat anak berusia 2 tahun? Inilah soal yang bisa kita lontarkan pada orang tua dimanapun ia berada. Soal ini sangat sensitif untuk dijawab. Memerlukan pendalaman, elavuasi, flash back ketika ungkapan itu telah lampiaskan.

73


Catatan Harian Seorang Ikhwa Soalnya pada waktu saja. Kapan? Tidak usah mengingat lokasi & jam. Permasalahan di waktu saja. Sungguh kata inilah sebagai salah satu bukti cinta kita dari sudut pandang 'kata'. Saat memposting kalimat di atas di FB, ada seseorang berkomentar sepert ini: "Perhatian dan kasih sayang tidak bisa dibandingkan dengan katan "Aku Cinta Kamu" baik pada anak maupun pasangan.." Memang betul, di sana masih banyak ragam variasi cinta anak bisa dilakukan: ciuman yang mendarat di pipi anak, memeluk tubuh anak, etc. Namun, sadarkah kita, ada perbedaan antara 'kata' dan bahasa 'tubuh'? Kata merupakan dunia lain bagi anak. Mereka tanpa dibekali 'perkara kata', maka sampai kapan ia akan mengenal ungkapan 'Aku Cinta Kamu' saat nanti mereka pun menjadi orang tua? Bukankah pendidikan itu akan paten menembus zaman? Artikulasi kata 'cinta' mestinya diekspose kepada anak. Saya tahu, itu sangat rumit. Bukan karena mulut ini digembok. Namun, berat lantaran kitapun 'malu' ungkapkan itu. Seolah-olah kata tersebut tidak perlu lagi untuk anak zaman sekarang. Ingat, kita akan menjadi guru anak kita. Dan tipikal dasar dari guru yaitu guru 'kata' mereka. Yang kemudian kata ini akan menembuh hati mereka. Saya teringat saat mengajar di TPA (Taman Pengajian al-Qur'an), setiap anak selesai mengaji yang kemudian berefek pengulangan atas dasar si anak masih kebingungan mengenal panjang-pendek huruf hijayah, saya pun mengatakan, "Dek, saya kasih ulang dulu yah bacaannya, kakak cinta sama kamu!" Yah, itulah sedikit hadiah bagi mereka. Sebab, saya yakin kata ini 'baru' ia dengar saking orang tua tidak lagi berstamina ungkapkan kata itu. Bayangkan saya, bukan 2 tahun terakhir ia lontarkan, tetapi saat anak masih usia 2 tahun saja terukir kata itu. Berjibaku bersama anak melalui kata merupakan saat terindah bagi anak. Yuk, kita beranikan kata itu menembus hati mereka. Mari kita memulai, menuju keluarga sakinah bermula dari 'kata cinta'. Bismillah.

26 Februari 2012 3.16 Keponakan-Keponakan Saya "Dakwah kadang mulus dan kadang terhambat." Apa alasan saya mengatakan itu? Tentu saja dengan beberapa stimulus-stimulus yang saya dapatkan. Serasa menggenggam bara api, kadang kecewa, marah, bahkan menyalahkan diri sendiri, mengapa keponakan-keponakan saya sulit dibimbing dalam konteks:

74


Catatan Harian Seorang Ikhwa a. Jangan mengambil makanan terlalu berlebihan. b. Jangan makan berdiri. c. Masuklah dengan memberi salam. d. dll. Ketiga unsur di atas, adalah momentum "berat" yang ada di depan mata saya, entah ketika makan, berada di dalam rumah, dan situasi tertentu: khususnya do'a. Kebijakan yang saya ambil adalah menyalahkan pihak "sumber". Siapa itu? Tentu saja bukan Anda, melainkan saya pribadi, karena saya yang lebih dekat dengan mereka, bukan Anda. Sehingga, kadang dalam iklim do'a saya, mengharapkan hidayah mengena mereka. Melekat pada pola hidup mereka: keponakan saya yang masih kecil-kecil. Harapan jelas ada, yang tidak ada adalah putus asa! Memang, hidup ini adalah fitnah. Jika saya terjemahkan pada konsep, fitnah adalah cobaan. "Cobaan bukan untuk ditangisi!" hibur beberapa motivator. Tapi, kadang saya tangisi juga! Sekali lagi berat! Mereka adalah generasi Rosululloh, penerus Islam, apa jadinya jika orang di sekitarnya (baca: saya) tidak berkontribusi pada segmen perubahan mereka?

4 Agustus 2011 3.17 Masih Adakah Waktu Menjadi Kakak Bagi Adik Tercinta Melaksanakan amanah merupakan mandat ilahi. Sudah tidak ada kebahagiaan sesejuk ini. Yang bisa membuat hati kita terpanggil menjalankan tugas dan hal-hal yang perlu diterapkan. Sapaan "Kak". Itulah panggilan yang kerap saya dengar dari beragam penjuru. Entah dari siswa SMA, maupun santri di TPA (Taman Pendidikan Al-Quran). "Assalamu 'alaykum, kak!" sapa santri di lorong kiri saat berkendara menuju masjid. "Kak, bagaimana caranya ini..," harap siswa dibantu menyelesaikan persoalan fisikanya. Dan semuanya itu berangkat dari sapaan "Kak". Kata ini baru saya sadar penuh makna. Ada panggilan hati untuk menjadi seolah-olak kakak kandung mereka. Saya tahu bukan sapaan hubungan darah ia inginkan. Bukan interaksi famili ia harapkan. Tetapi, sayalah mesti sadar, menjadikan diri ini seakan-akan kakak kandung mereka. Saya merupakan anak bungsu dari 4 bersaudara. Adalah hal baru "bermetamorfosis" menjadi kakak mereka. Saya tidak punya pengalaman menjadi kakak. Yang ada "album" menjadi adik. Dan bisakah saya menjalankan profesi kakak itu? Yang kemudian berujung disapa "Kak"? Mudah-mudahan bisa, saya yakin betul, tidak ada yang rumit di dunia ini, kecuali bagi orangorang yang tidak mau berusaha dan bertawakkal kepada Alloh. Akan terasa sangat "istimewa" saat memiliki adik-adik yang "ridho" menawar saya sebagai kakak. Saya sangat terpanggil, suatu ketika bisa dijadikan lahan bersharing, "Kak, aku ingin curhat..," pinta siswa mengeluhkan persoalaan kehidupannya.

75


Catatan Harian Seorang Ikhwa Maka yang tercipta adalah pemikiran untuk "menyelesaikan" ragam lika-liku mereka. Terasa perih, tatkala tidak ada solusi saat mereka meminta bantuan. Apalagi menjawab, "Kakak lagi sibuk!" Hilang rasaya profesi "pelayanan kemanusiaan" ini. Untuk apa menjadi kakak jika tak lagi menjadi panutan? Tak lagi memberikan solusi? Tak lagi mendengar ungkapan hati adik-adik saya? Jadilah saja orang "awam" yang tak peduli, perhatiaan atas keluh-kesah anak-anak kita. Saya merasa malu jika tak memberikan apa yang terbaik. Malu jika hanya menjadi kakak otoritas tanpa landasan. Mengarahkan diri tak "menjiwai" jiwa adik-adik saya. "Dek, Kakak malu tak bisa memenuhi pintamu..," "Dek, Kakak tidak bisa menjadi terbaik bagimu..," Hmm. Sulit menjadi terbaik, perjalanan sangat panjang menujunya, namun kuusahakan menuju perihal terbaik itu. Meskpun baru di perjalanan awal. Karena saya tahu, "perjalanan 1 mil dimulai dari 1 langkah". "Dek, izinkah saya sekali lagi menjadi adikmu. Merubah diri ini, memahamkan diri, bahwa kakak bersamamu." Panggilan amanah "Kak" terasa malu menyandangnya. Kapan? Apabila sapaan itu hanya dibibir. Profesi "Kak" seharusnya menjadikan saya lebih dewasa. 8 Februari 2012

3.18 Mengubah Perilaku Anak dengan Kata

Senin sampai Rabu merupakan waktu mengajar saya di TPA dekat rumah. Ada keunikan dan kemewahan tersendiri bila bercengkrama bersama anak-anak di TPA. Memberikan keceriaan, ada sedih, tawa, bercampur dalam pengajaran itu.

76


Catatan Harian Seorang Ikhwa

3.19 Menikahimu Terlalu Mahal Semua orang senang dengan kata "mudah". Tentu saja bukan pada sektor maksiat, anggapalah "mudah bermaksiat, mudah merokok, etc". Akan tetapi, bila kata mudah itu di arahakan pada sisi baik dalam kehidupan luas ini, siapa yang mau menolak? Kecuali bagi mereka yang sudah kabur dalam tujuan hidup. Saya selalu saja melihat beberapa ikhwan mendapat rintangan, bak seorang pengendara motor mendapat polisi tidur yang menggunung. Ambil contoh pada perkara tujuan menyempurnakan ½ agama: walimah (baca: menikah). Inilah saat saat terindah bagi seorang laki-laki bila diterima lamarannya. Dimudahkan keinginannya. Namun, tentu saja ada liuk-liuk pada orientasi tersebut. Tragisnya, jika "ujian" itu pada sektor finansial. Memang zaman sekarang, manusia sudah bertolak belakang dengan tuntunan Islam, laksana minyak dan air. Zaman dulu, selalu saja ada kemudahan-kemudahan. Liat saja, bagaimana kaum al-anshor melegowo kaum muhajirin yang berhijrah. Itu bisa kita liat dalam beberapa siroh. Nah, titik fokus kita, jika lamaran-lamaran lelaki harus tertumbuk pada batu besar, yaitu nilai material. Sementara material itu belum tentu menunjang kehidupan kedepan. Banyak sekali kasuskasus kehidupan tidak bisa diselesaikan dengan harta. Mengapa? Karena sesungguhnya kasus kehidupan itu memiliki solusi di "hati", bukan penerimaan di "tangan" berupa harta. Karena itulah, mari para orang tua, bijaklah dalam menetapkan aturan masa depan anak wanita Anda. Jangan menjual anak!Penjualan anak seringkali diinterpretasikan "seorang gadis kecil" yang diculik secara hidden. Kemudian, dipasarkan secara ilegal. Tetapi, saya memiliki tafsiran lain bahwa sesungguhnya "penjualan anak" itu tiap hari terjadi. Ketika calon mertua menjadikan buah hatinya sebagai objek penjualan kepada seorang pemuda. Tawaran-tawaran

77


Catatan Harian Seorang Ikhwa datang dari pihak wali wanita, ambil contoh Rp 20 jt- yang terjadi di daerah Sulawesi, belum lagi gadis yang sudah PNS, taksirannya Rp 50 jt ke atas. Apalagi sdh berlogo "Hj", alamak! Bisa mencapai ratusan jt, inilah memicu krisis "sakit hati" bagi pemuda yang datang dengan "kantong ringan". Semoga Anda yang membaca -khususnya wanita-, tidak menjadi salah satu dari sekian banyak "sampel penjualan". Banyak kisah para pemuda mundur dari lamarannya hanya karena tidak mampu menghadapi mahar yang ditetapkan itu. Setan pun mendapatkan celah untuk menggelincirkan anak-anak Adam sehingga melakukan perkara-perkara terlarang mulai dari kawin lari sampai pada perbuatan-perbuatan yang hina (zina), bahkan sampai menghamili sebagai solusi dari semua ini. Padahal agama yang mulia ini telah menjelaskan bahwa jangankan zina, mendekati saja diharamkan, Dan janganlah kamu mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. dan suatu jalan yang buruk.". (QS. Al-Israa':32 ) Sesungguhnya islam adalah agama yang mudah; Allah telah anugerahkan kepada manusia sebagai rahmat bagi mereka. Hal ini nampak jelas dari syari'at-syari'at dan aturan yang ada di dalamnya, dipenuhi dengan rahmat, kemurahan dan kemudahan. Allah telah menegaskan di dalam kitab-Nya yang mulia, "Thaahaa. Kami tidak menurunkan Al Quran Ini kepadamu agar kamu menjadi susah; Tetapi sebagai peringatan bagi orang yang takut (kepada Allah)". (QS.Thohaa :1-3) Saya sangat apresiatif dengan hadits ini, bahwa Rosululloh bersabda, artinya: "Diantara berkahnya seorang wanita, memudahkan urusan (nikah)nya, dan sedikit [HR. Ahmad dalam Al-Musnad (24651), Al-Hakim dalam Al-Mustadrok (2739), dalam Al-Kubro (14135), Ibnu Hibban dalam Shohih-nya (4095), Al-Bazzar dalam (3/158), Ath-Thobroniy dalam Ash-Shoghir (469). Di-hasan-kan Al-Albaniy dalam Jami' (2231)]

maharnya". Al-Baihaqiy Al-Musnad Shohih Al-

Dan, Syaikh Al-Utsaimin-rahimahullah- berkata, "Kalau sekiranya manusia mencukupkan dengan mahar yang kecil, mereka saling tolong menolong dalam hal mahar(yakni tidak mempersulit) dan masing-masing orang melaksanakan masalah ini, niscaya masyarakat akan mendapatkan kebaikan yang banyak, kemudahan yang lapang, serta penjagaan yang besar, baik kaum lelaki maupun wanitanya".[Lihat Az-Zawaaj] Nah, siapkah Anda menjadi wanita berberkah?

16 Agustus 2011

3.20 Menikmati Hidup Bersama Istri Qona'ah Alhamdulillah, jika kita masih menyempatkan membaca judul ini. Berarti kita telah berani mengambil langkah nyata dalam mengarungi bahtera rumah tangga. Pernikahan adalah prosesi akad yang betul-betul harus diemban. Tak mudah untuk itu. Sebab, ada-ada saja pertarungan datang tiba-tiba. Memang diri kita bukanlah petinju yang siap melawan pihak yang menyerang. Tetapi, serangan itu berasal dari dalam diri. Itulah 'musuh' ketidak syukuran. Dimana peran harta, benda dunia, mengepul pemikiran hingga harus memiliki apa yang tak haru s dimiliki. Inilah sampel dari beberapa pihak yang kita cintai. Katakanlah istri kita. Yang menjadi jembatan hati, kadang memiliki 'penyakit' ketidaksyukuran. Terlalu meminta kadar lebih dari harta suami.

78


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Bahagia pun langka ditemunan!

Bila bahagia dalam rumah tangga itu sebuah barang dagangan, tentu orang akan berebut membelinya. Harganya pun akan melambung tinggi melebihi barang-barang yang lain. Atau bisa saja sang pemilik barang tidak mau menjualnya walau ditawar dengan harga berapapun, sebab ia pun memerlukan barang itu. Saking diperlukannya!

Itu karena rasa bahagia menjadi sebuah hal yang sangat berharga. Untuk menikmati hidup nan bahagia. Mari kita lirik sejenak napak tilas kehidupan Rosululloh.

Sungguh, amat beruntung kita menjadi umat Rosululloh, memiliki pribadi memesona. Istri beliau, Aisyah pernah mengisahkan bahwa jarang ada nyala api untuk membakar roti atau makanan di rumah Rosululloh. Untuk makan, beliau cukup dengan kurma dan air.

Tempat tidur beliau hanyalah sebuah tikar yang kasar, yang apabila bangun, nampak ada bekas tikar di pipi beliau. Aisyah pun bercerita bahwa keluarga nabi tidak pernah merasa kenyang dengan roti gandum selama 2 hari berturut-turut sampai beliau meninggal. Kondisi demikian, membuat kita mengevaluasi diri, apakah masih rakus diri ini 'menghias' diri dengan perhiasan dunia? Masih adakah contoh keluarga seperti ini? Dimanakah istri qonaah itu? Yang tidak meminta banyak pada suami? Ah, memang betul wanita kayaknya tidak ada bernama 'qonaah' sebab itu adalah karakter. Lalu, apa yang dimaksud qonaah itu sendiri? Qonaah adalah rasa puas dengan apa yang dimiliki. Ridho dengan ketentuan Alloh. Lawannya adalah tamak dan rakus, yang senantiasa tergiur oleh kehidupan dunia, tidak pernah merasa cukup dengan apa yang ada pada dirinya.

Istri qonaah adalah pasangan hidup yang menerima apa adanya atas pemberian Alloh. Mensyukuri hasil kerja suami, hingga harus minim digenggaman tangan. Suami yang mendapatkan istri seperti ini akan merasa bahagia dan selalu berada dalam kucuran nikmat. Dia ridho atas ketentuan Alloh.

Tidak menuntut akan harta, meminta pakaian, makanan, hingga ia bersyukur dalam tiap hentakan nafasnya.

Alangkah inidahnya hidup seperti ini. Bersama istri qonaah. Dalam diri dia ada kekayaan 'hati'. Yang tidak akan musnah dalam tiap detik langkah.

79


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Ya Alloh, jadikanlah istriku menguatkan imannya kepada-Mu bahwa Engkaulah pemberi rezeki. Meneladani kehidupan Rosululloh, sahabat, tabi'in. Melihat pada orang yang lebih rendah dalam urusan dunia. Amin.

15 Juni 2012

3.21 Menjamah Kata Penanda Cinta Anak Alangkah indahnya jika kita bercengkrama dengan anak-anak kita. Memainkah peran seolaholah orang tua atau kakak bagi mereka.Mereka memiliki keunikan tersendiri. Sehabis mengajar tadi, beberapa santri memberi bekas pada pengajar seperti kami. Apakah itu? Itulah soal-soal ceria mereka yang berasal dari diri mereka sendiri. Ada seorang santri yang tiba-tiba bersin yang tanpa dibarengi dengan do'a. Nah, tugas kami selaku pengajar tentunya tidak diam. Harus mengambil peran. Karena tugas sesungguhnya bagi pengajar adalah sikap 'cepat'. Kapan teledor, maka saat-saat itu pula menjadi pemicu 'berketerusannya' kesalahan. Sehingga, sikap tanggap perlu diadakan. Kami pun mengajar santri bersangkutan untuk mengucapkan 'alhamdulillah'. Akhirnya berhasil. Sang santri patuh mengucapkan 'alhamdulillah'. Indahnya perasaan kami pun terjalin. Meskipun berawal dari kata saja. Kata adalah modal bagi kita lebih baik. Sebab dengan kata pula akan terjalin komunikasi lebih baik. Cobalah simak beberapa kejadian bersama kita. Apa sebenarnya pemicu terjadinya pertengakaran, hal-hal yang tidak diinginkan. Kalau terawang saya, pemicu minimnya soal kata saja. Bayangkan saja, jika kita disapa dengan saapan terburuk. Langkah apa kita ambil? Rasanya sulit menerima narasi orang tersebut. Begitupula narasi baik, maka efeknya pun berdampak plong didengarkan. Nah, anak kami jadikan cermin kata. Semenjak kecil, diharapkan mengolah kata. Mampu mendengar perkataan do'a dari kekinian. Ada yang saya lupa, sesungguhnya ungkapan 'alhamdulillah' bermakna do'a. Sehingga, kemampuan kita dalam 'mendikte' anak kita merupakan wujud dakwah pada mereka. Wahana pencerahan bagi mereka. Sangat indah suasana seperti ini. Menjamah kata pada mereka seolah-olah berada di posisi 'keorangtuaan'. Memainkah kebahagiaan di tengahtengah do'a. Semoga Alloh memudahkan para pendidik anak-anak kita. Mendo'akan pula anak-anak sebagai generasi cemerlah di masa depan mereka. Saat-saat kita tiada lagi bersamanya. Tetapi, mereka punya 'pegangan kuat'. Yaitu doa'. Semoga amalanmu diridhoi, Nak. Amin.

29 Februari 2012

3.22 Pernikahan 432 Jam Sebening apapun cinta kita, tetap ada warna di sana. Ya, itulah konflik yang muncul di tengahtengah keluarga kita. Di sana ada beberapa persoalan yang kerap tak disangka datangnya. Semacam hadiah!

80


Catatan Harian Seorang Ikhwa Jadikanlah konflik itu bak ujian agar menambah kedewasaan kita saat berlayar menuju sakinah ma waddah wa rahmah.

"ITU ADALAH BUMBU RUMAH TANGGA"

Subhanalloh, percik ujian di tengah keluarga kita merupakan bumbu. Agar terasa lebih ragam rasanya. Persoalan nafkah, member tempat tinggal pada keluarga, soal mertua yang silang pendapat dengan kita. Harus kita sikapi lebih bijak. Jangan mudah dibakar oleh percikan api sesaat. Karena setelah kesusahan akan datang kemudahan! Tak terasa pernikahan saya sudah 432 jam. Alhamdulillah, betapa indahnya pernikahan itu jika digandengan dengan kata 'karena Alloh'. Bumbu konflik seperti 'cabe' yang membuat kita enggan tapi dirindu. Ah, meskipun kita tak semua sepaham dengan hal itu. Rumah tangga kita bukan hanya dibangun dari segi kebanggaan bersama, bukan itu saja! Apalagi jika hanya menganggap pernikahan itu sebagai medan melampiaskan 'nafkah fisik', rasanya aneh! Tetapi pernikahan itu harusnya berkiblah pada amanah 'mengabdi'. Ya, itulah peran pemimpin dalam keluarga. Apalagi saya sekarang, bukan lagi bujangan. Lelaki berlumur kesepian. Kini saya menyandang status suami. Yang pasti memikul tanggun jawab yang berarti. Ada amanah harus digengam. Semoga kita bisa. Insya Alloh.

10 Juni 2012 3.23 'Proposal Kehidupan' Anak yang Galau Seperti Ini Kali ini, saya berpikir apa sebenarnya dibutuhkan oleh anak-anak kita. Yang tentunya tanpa kaitan makanan dan minuman. Saya mengajar di TPA (Taman Pendidikan Al-Qur'an) dan SMA menuai ragam kehidupan bersama mereka. Terkadang ada bisikan-bisikan hati mereka, jeritkan yang sulit dipecahkan dan harusnya posisi keguruan itu bisa memberikan semacam solusi. Namun, hal itu kadang rumit. Karena itulah, izinkan saya menarasikan suara anak-anak kita. Mewakili bagaimana suara hati, jeritan mereka, yang lebih dibutuhkan ketimbang mengonsumsi materi pelajaran. "Pak, saya adalah anak yang kurang mendapatkan sentuhan kasih dari orang tua. Ibu dan bapak saya hanyalah mementingkan dunia karir. Saya tahu, sesungguhnya perkerjaan itu adalah untukku juga. Namun, pada saat yang bersama, orang tuaku lupa, bahwa mereka telah menelantarkanku, mereka lupa menyuapi kasih sayang padaku. Sesungguhnya suapan uang hanya berdampak pada fisik saya, Pak. Membesarkan daging-daging yang menempel di tulang diri ini. Namun, apalah arti jika tubuh besar,

81


Catatan Harian Seorang Ikhwa tetapi hatiku kecil, lantaran kita bagaikan air dan minyak. Dimana bapak dan ibu saat saya membutuhkan kasih sayang? Selepas pulang kerja, tidak ada usapan cinta di dahi ini. Waktu pulang ke rumah dan menuju kamar sebagai pelepas penat saja. Usailah diri saya. Bapak dan ibu lebih mementingkan karir. Sementara bapak dan ibu lupaaa! Bahwa KARIR TERBESAR DI KELUARGA. Family is carier. Saya selalu mengolah perasaan ini agar tidak terlalu sedih dengan cara mencari teman di kelas. Lebih erat rasanya bersama mereka. Serasa teman itu orang tua saya. Mereka mengusap air mata saat kesedihan menimpa. Mereka menceriakan ketika momen gembira datang. Sekali lagi, dimana Bapak dan Ibu saat itu? Mengapa profesi orang tua diambil sahabat saya? Kembalilah, Pak. Peluk diri ini, Bu! Saya cinta kepadamu. Meskipun susah sekali memahamkan hal itu kepadamu. Saat engkau kerja, lupa saya sampaikan dengan menyalami tanganmu. Engkau lebih dahulu melangkahkan kaki menuju medan karir. Ketika itu, mengolah hati ini begitu rumit, hingga kepulangan sekolah masih tersimpan kegalauan itu. Setiap berdo'a saya mengeksplorasi nama Ibu dan Bapak agar aku berbakti selaku anak. Saya menyebut-nyebut kebaikan bagimu. Dan itulah proposal bakti saya kepadamu. Menyita waktu untuk medo'akanmu bukan hal berat. Justru, perkara yang ringan. Yang berat adalah cintamu sukar menyapa saya. Artikulasi kata-katamu tiap hari 'memojokkan' saya. Seolah-olah saya ini TKI. Bukan, Pak! Bukan, Bu! Saya ini buah hatimu. Yang engkau idamkan saat kelahiran. Tetapi, stamina 'ayah' rasanya tak sama di hari-hati awal kelahiran saya. Dimanakah 'stamina' itu sekarang? Bukankah representasi 'ayah dan ibu' adalah 'mencintai' sepanjang masa? Bu, Pak, saya sekali lagi menyatakan proposal cinta saya. Karena ujian kehidupan ini berat, tolong genggam erat tangan saya, Bu, Pak. I love You." 21 Februari 2012

3.24 Saat 'Sakinah' Meninggalkan Rumah Bismillahirrohmanirrohim Tanpa ujian, tak ada nilai ketakwaan bisa diperoleh. Harus kita akui, dalam perjalanan perahu 'rumah tangga' kita, selalu saja ada 'serangga' datang menghampiri. Kalau tidak segera dibasmi, rasanya ada kekhawatiran serius. Siapa tau ini menjadi biang perceraian nantinya. Naudzubillah. Ada sebuah persoalan yang kerap menjadi sumber keretakan. Itulah: pengalaman. Nampaknya sepele, tapi jika kita mengupas pengalaman berbasis wanita lain. Maka istri pun harus 'memalingkan' pandangannya dari kita. Tentunya, kita tak berharap demikian. Karena telam membatinkan niat, "Saya telah tobat dari masa lalu, saya tak akan ungkit-ungkit lagi."

82


Catatan Harian Seorang Ikhwa Tapi, apakah dengan penyesalan seperti itu, yang kita rahasiakan terhadap istri akan mampu bertahan lama? Betul, mungkin penyesalan akan lama. Tapi, runut kisah lalu tetap bisa dikupas. Ya, meskipun bukan kita membedahnya. Sebenarnya, sekuat apa pun tenaga kita, stamina kita untuk menamatkan kisah 'penyesalan' lalu, kadang ada jembatan baru kembali menghubungkan. Itulah orang lain. Yang kemudian mengetahui napak tilas kita. Yang kita kini lupakan, akhirnya kembali diungkit pihak lain. Maka, istri pun mendengarkannya. Akhirnya, pasca kisah buram kita dikuping, maka mulailah 'perahu' kita goyang. Semakin jelas masa itu, ombak dalam hati istri pun ikut deras menghantam. Tiba-tiba samar nuansa sakinah itu, mendadak lenyap digantikan oleh sosok 'dosa' lalu. Naudzubillah. Kitapun merasa 'menyesal' terhadap istri. Yang telah meminangnya karena Alloh, kini menggeser ke arah 'cemburu'. Siapa yang tidak cemburu? Jika telah mendayung bersama tibatiba ada perahu lama dipaksa diintip dari arah belakang? Ah, kita harus mendekap segera ke istri. Meminta maaf, berkomunikasi, semoga ada jalan kebaikan agar kita 'bocor' perahu kita. Cemburu.. Kata ini senantiasa masuk dalam dekapan hubungan kita dengan istri. Meskipun telah saling mencintai. Bagaimanapun kita konsisten, kita kadang diuji dengan soal cemburu ini. Istri kita pasti khawatir jika ada cinta yang terbagi. Ada perhatian terkurangi. Apalagi kondisi dibanding-bandingkan. Dalam hal ini, kita para suami harus mendeteksi getaran kecemburuan itu. Bahkan kepada pihak yang bisa memberikan jembatan perusak agar tidak merusak perahu. Sekali lagi, komunikasi! Asalnya, cemburu ialah ekspresi cinta dari pasangan kita, gambaran kekhawatiran jika dibandingkan dengan pihak lain. Ini wajar! Mereka tidak mau ada orang lain yang mencintai suaminya, melebihi cinta mereka! Karena itulah, sekarang bagaimana kita menjadikan cemburu istri bukan sebagai bara yang melantakan bangunan keluarga kita. Kita tunjukkan bahwa cinta kita lebih mengesankan. Meyakinkan bahwa kita tulus karena Alloh. Menuangkan semakin banyak perhatian dan tidak menempatkannya selaku pihak terpinggirkan. Menciptakan rasa sakinah di batin istri kita. Tidak gampang menghadapi kecemburuan. Oleh karena itu, sebelum datang dengan kadar yang tinggi, redamkan dengan bahasa cinta, ekspresi tubuh dan tentunya berdo'a kepada Alloh. Agar disatukan di rumah tangga sakinah, mawaddah, warahmah. [] 18 June 2012

3.25 Saat di Depan, Bersama, dan di Belakang Sang Anak "Tercinta" Bismillah.

Sudah 4 hari mungkin, saya tidak OL, menimbang banyak tugas dan rapat-rapat yang juga penting harus dihadiri. Namun, hari ini ada kesempatan. Kali ini saya berminat membagi, sesuatu yang mendalam dan sangat inspiratif, bagi para orang tua, guru, dan semua pihak yang hendak menajamkan pendidikannya.

83


Catatan Harian Seorang Ikhwa Suatu malam, sebetulnya saya ingin pulang, namun bertemu dengan seorang pengurus masjid. Dia sudah pensiun di sebuah SMP, namun karena tekadnya yang kuat untuk membagi ilmu, maka iapun mengajar di sebuah universitas swasta. Malam itu, ia menyentil sosok Ki Hajar Dewantara, beliau mengatakan, kira-kira seperti ini,

". Jika ingin mengajar, ingatlah perkataan Ki Hajar Dewantara: 1. Jika Anda berada di depan mereka. 2. Jika Anda berada bersama mereka. 3. Jika Anda berada di belakang mereka."

Saya tidak paham maksud dari perkataan di atas, saya sudah jamak berhadapan dengan siswa, tapi perkataan di atas masih saja abu-abu bagi saya. Ternyata beliau menginterpretasikan hal-hal di atas, kesimpulannya seperti ini:

"1. Jika Anda berada di depan mereka. Maksudnya: Apa yang dilakukan seorang guru ketika berhadapan dengan siswa langsung. Kerap kali guru menampilkan sosok tak istimewa di depan siswanya. Hanya menampilkan sesuatu lumrah. Tidak ada nilai plus. Ilmu guru cenderung tidak maksimal. Tidak ada niat yang ikhlas dalam mengajar, sehingga yang nampak hanya patung bagi siswanya. Guru semestinya memberikan rasa apresiasi kuat kepada siswa, profil terbaik, memberikan pengetahuan kepada siswa, tidak sekedar melepaskan kewajiban.

2. Jika Anda berada bersama mereka. Maksudnya: Kebanyakan siswa malu bertanya kepada guru. Entah apa alasannya. Mungkin saja karena guru menjadi moster tatkala bersama mereka. Guru seharusnya mampu membedakan posisi guru dan teman. Ambil contoh: mengapa anak di rumah lebih leluasa bertanya kepada orang tuanya? Jawabannya mudah, karena orang tua mampu berjibaku dengan anak-anak mereka. Rileks bersama anak-anak. Menjadikan dirinya pribadi akrab. Namun, fakta di dunia pendidikan kali ini sangat jauh panggang dari pada api, guru selalu saja mau menjadi contoh buruk, hanya mementingkan diri sendiri. Bayangkan saja, nanti memanggil siswa ketika ada keperluannya. Tapi, ketika siswa memanggil dia, eh malah mencari alasan untuk tidak membantu.

3. Jika Anda berada di belakang mereka. Maksudnya: Nah, inilah alasan paling berkesan. Apa yang Anda sudah berikan ketika siswa-siswa kita sudah melihat dunia sekitar? Apa yang kita kontribusikan saat siswa pulang sekolah? Sudah tidak ada kontak indra? Jawabannya, di sinilah guru memberikan pemahaman agama sebagai kontrol sikap saat mereka melihat interaksi sosial di luar. Guru sudah menamankan aqidah, fikih, akhlak, dll sebagai patron siswa. Guru pun sewajibnya tetap mengontrol dikala mereka sudah berpakaian biasa. Tetap, menginspirasi dengan jutaan motivasi. "

84


Catatan Harian Seorang Ikhwa

*** Saya sangat kegirangan pacra inspirasi itu, sangat membantu, dan saya katakan kepada beliau, "Pak. Kali ini saya mendapat kuliah tambahan." Tiba-tiba dia mengelus-elus bahu saya, "Heee." Sungguh perjumpaan dengan guru-guru inspiratif yang senior sangat bermanfaat, bayangkan saja, hal di atas sangat membantu saya di hari-hari akan datang. Barokallohu fikum, Pak. 3 Januari 2012

3.26 Saatnya Anak Menuliskan Pengalamannya di Secarik Kertas Saya lupa memposting tulisan satu ini. Seharusnya tampil pada hari Rabu, namun ditengah kesibukan akhirnya waktunya melorot hari ini. Sebenarnya bukan waktu yang mendapat "Kritik", tetapi saya sendiri "menunda" aksi. Akhirnya, "menyesalpun" tiba.

Ya, hendak saya bagi siang ini mengenai bagaimana sih pengalaman anak-anak kita yang tertuang di buku tugas. Lagi-lagi buku tugas. Sebelumnya sempat memposting tulisan yang baru saja HL. Merupakan kisah "pribadi" menyentuh hati.

Hari Rabu malam, waktu mengajar santri di TPA Masjid Darul Falah. Menarik sekali mengajar santri, ketimbang mengajar anak SMA. Jika meninjau dari segi keceriaan, pastilah bersama anak kecil itu lebih menularkan kesenangan. Lain hal di SMA, banyak berpikir keras bagaimana "menjinakkan" anak yang sudah terkontaminasi lingkungan. Maka, implementasi di TPA hanyalah menyalurkan mandat menulis. Kali ini menulis "pengalaman mereka" sejak awal mengaji. Dulunya menulis ayat-ayat al-Qur'an. Agar tidak "statis", sedikit mau mendengarkan "kisah ceria/kecewa" ketika berada di tempat ini.

Tematiknya, "Menulis pengalaman saat mengaji, apakah pertama kali mengaji, shalat di masjid, etc," pinta saya. Sehingga timbul beragam protes, "Kak, saya tidak bawa pulpen," "Saya tidak bawa buku, Kak,"

Namun, kalau tidak tegas berbahaya! Kelamaan mereka yang "enjoy" atas perintah. Harus ada trik khusus, maka saya ucapkan,

85


Catatan Harian Seorang Ikhwa "Yang tidak punya pulpen, diturunkan bacaannya. Yang tidak punya buku, tulis di kertas selembar." Semua santri keburu mencari solusi, kalau tidak demikian mereka menjadi "bos". Lebih tegas saya rasa jalan utama. Inilah perkataan praktisi pendidikan, "Harus ada konsekuensi tegas. Ada efek yang dia dapatkan. Kalau tidak, mereka akan menganggap remeh ucapan itu. Dan tidak mematuhi lagi pintah yang lain." Karena itulah, harus tampakkan "taring". Bukan berarti saya "singa" yang kerap marah menampakkan taring. Sebab saya ini manusia biasa, berusaha tegas tatkalah dibutuhkan.

Pasca mandat itu, terlihat apresiasi mereka dari beragam sudut, Mari kita simak, Inilah apresiasi mereka pertama kali mengaji: "Saya ketika mengaji saya malu-malu." ".Aku masuk mengaji aku ragu-ragu dan aku masuk masjid aku gugup." Ini sikap harapan mereka setelah beberapa pekan: ".Aku barusan iqro 6. Aku harus berusaha untuk mengaji di TPA Darul Falah yang bagus bisa solat di masjid.." Yang ini ekspresi setelah beberapa bulan mengaji: ". aku suka mengaji karena mengaji menyenangkan. I love TPA Darul Falah. Aku juga suka shalat.." "Hatiku senang sekali karena aku naik iqro 6, hatiku sangat senang, ibuku bangga sekali. Dan ayahku juga bangga senang rasanya naik iqro 6 pertama kali.." Apa kata mereka terhadap teman-temannya sendiri? "..teman di sini baik sekali dan saya biajak bermain sama teman." ".Saya senang sekali karena teman-temanku juga mengaji di sini." Ini dia do'a mereka tertuang di dalam buku: ".Aku terus berdo'a kepada Alloh supaya aku disayangi sama Alloh.." Subhanalloh. Sangat mengesankan. Membuat saya semakian menjadi terbaik. Walaupun sekedar "kakak" sapaan saja. Di lain pihak, ada seorang santri yang terlihat bibit penulis pada dirinya, dan ia sendiri memiliki tulisan terpanjang dan mengandung hikmah. Padahal selang waktu hanya 30 menit saat itu. Simak tulisannya ini:

86


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Waktu aku baru mengaji, kita belajar bersama teman-teman dan guru mengajari yang baik. Yang mengajar kami dan kamipun giat belajar mengaji dan sholat. Semakin seru jika berdo'a bersama teman-teman yang baik dan berwudhu yang paling seru dan menulis bersama-sama orang baik dan yang paling menyenangkan saat membaca do'a dan kita harus sopan kepada orang tua dan guru atau saudara dan kita harus menyayangi hewan dan sesama umat manusia yang baik memberi amal kepada anak panti asuhan dan kita menyumbang untuk merenovasi masjid supaya cantik baru dan bervariasi dan kita bisa membuat acara seperti lebaran, menyembelih hewan qurban dan acara sunatan bersama secara gratis dan diberi sumbangan kepada fakir miskin dan pemerintah setempat untu makan dan kebutuhan mereka atau menyumbang untuk orang yang terkena bencana seperti kebakaran, tsunami, gempat, dan lain-lain. Wow, itulah prinsip si anak kelas IV SD ini. Luar biasa deskripsi tulisan ia. Semoga Alloh merahmatimu, nak. 10 Februari 2012

3.27 Salahkah Duduk Berduaan Bersama Ibu? Adalah hari kemarin. Saat terindah bagi saya. Duduk membaca buku dan menyelaminya. Suasana pikiran betul terbuka. Leluasa mencerna ternyata begitu banyak pengetahuan yang kita tertinggal. Pemandangan ini: membaca buku sembari mencernanya semacam evaluasi diri agar lebih tahu. Karena kita yakin, sangat berbeda antara orang yang mengetahui dan tidak. Adakah di antara kita menyamakannya? Rasanya aneh. Mengambil buku tematik anak saat itu, kemudian menelaah point per point selalu saja menumbuk perasaan saya. Ada kekeliruan ternyata kita idap dalam pengajaran. Dan diberikan solusi pada buku itu. Ambil contoh, kita selalu mengajak anak agar lebih baik, mengajak sholat, berpuasa, etc. Namun, tidak kunjung melihat hasil. Malah membuat kita mengerahkan fisik sebagai tumpuan hukuman. Mengapa anak tidak mengindahkan perintah itu? Salah satu biangnya karena anak tidak mencintai Alloh. Karena itulah, yuk, kita ajak anak-anak kita mengapa harus mencintai Robb-nya dulu. Menyayangi Alloh, mengenal Alloh. Siapa tahu ini sebagai biang persoalan. Sehingga, dalam buku tersebut digodok puluhan teknis pendidikan pada anak. Salah satunya, memahamkan anak bahwa dengan mencintai Alloh, berarti ia akan menjalankan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Pun dengan mencintai Alloh, ia akan mendapat ganjaran-ganjaran kebaikan. Itulah saat menyenangkan di diri ini. Selama ini, kita setengah mati mengarahkan anak agar lebih baik, tapi tak kunjung perubahan itu datang. Kita mempertajam metode hukuman, malah anak menggunungkan dendam pada diri kita. Sungguh hal kurang tepat! Harusnya lebih hikmah jika kita membaca buku-buku pendidikan Islamiy. Sehingga, akan tersolusikan perihal itu. Itu pertama yang menarik. Tapi, ada salah satu kesenangan yang terbangun saat saya membaca di dudukan kursi. Yaitu, saya ditemani oleh ibu. Subhanalloh. Pemandangan itu, mengigatkan saya tentang pola keluarga yang cinta kepada ilmu. Saya tentunya tidak memantenkan bahwa keluarga saya adalah terpintar. Tidak! Kami hanyalah berusaha menciptakan keluarga mencintai bacaan. Hanya pelukan kebersamaan baca merupakan ketertarikan sendiri bagi saya. Bercengkrama menyelami ilmu. Saling menatap buku, sudah mewakili rasa senang ini. Saya tentunya

87


Catatan Harian Seorang Ikhwa berharap, semoga hari kepannya habit seperti ini tidak pudar. Begitu pula dengan pembaca sekalian, semoga terapan ini bisa teraplikasi di dudukan kursi rumah kita. Bismillah..[] 7 Maret 2012

3.28 Sudahkah Aku Jadi Orang Tua Bertauhid? Adakah anak yang keluar dari rahim ibunya bercita-cita menjadi "pecandu narkoba?" Adakah anak yang keluar dari rahim ibunya bermimpi menjadi "pencuri?" Adakah anak yang keluar dari rahim ibunya berangan-angan menjadi "tokoh maksiat?" Lantas mengapa saat mereka dewasa hal ini kian menjamur? Ada apa sebenarnya? Berbagai informasi menyajikan begitu banyaknya kasus-kasus 'miring' ini. Entah di media massa, TV, informasi tetangga, ada apa ini? Bukankah anak semenjak lahir dalam keadaan fitrah? "Tiada seorang anak pun yang dilahirkan kecuali di atas fitrah (tauhid)." (HR. Bukhori) Kalau demikian, siapa dalang dari semua ini? Mari kita simak lanjutan haditsnya, ".. Lalu, kedua orang tuanyalah yang menjadikannya Yahudi, Majusi, atau Nasrani." (HR. Bukhori) Para orang tua yang berbahagia, kerap kita amnesia mengenai peran-peran sendiri. Kita telah luput dari amanah Ilahi dalam menjaga anak-anak kita. Kita lebih mengegokan diri, hidup mementingkan diri sendiri. Padahal ini semua akan dimintai pertanggungjawaban nantinya. Dimana pada hari itu, kita semua selaku tokoh pendidik dimintai kinerja selama memegang amanah sebagai orang tua. Tidak ada lagi penyesalan nantinya! Yang ada hanyalah 'penyesalan'. Betapa perih hati ini melihat anak-anak ternodai oleh ragam maksiat, mulai dari terkecil hingga terbesar. Katakanlah perkara besar itu adalah 'syirik'. Anak kita merasa ada yang menciptakan selain Alloh, boleh disembah selain Alloh. Memberikan ibadah kepada selain Alloh. Maka hal ini dikhawatirkan menyeret anak ke pintu neraka + kekal di dalamnya. Lihatlah contoh di tengahtengah kita, anak sudah mempercayai zodiak, pamali, dukun, ramalan (dengan variasi menarik), dll. Semuanya itu membuat kita gusar, dimanakah peran kita selaku pendidik awal? Alloh telah mengaruniakan amanah, mengaruniakan buah hati, berarti di situ ada peran abadi. Menampilkan sosok bertauhid, menjalankan sunnah rosul, adalah perintah sebelum memerintah sehingga minimal mereka mengetahui bahwa kita adalah contoh baginya. Selamat menjadi ayah! Barokallohu fik. [] 10 May 2012

3.29 Tempat Tersepi di Dunia Usahakanlah dalam derap langkah kita tetap menaruh perhatian pada anak-anak. Di saat susah pun tetap konsisten melakukan aktivitas ini. Bagi kita, mungkin hal itu terlalu manja.

88


Catatan Harian Seorang Ikhwa Membuang waktu saja. Namun, di sisi lain, bersamaan kemanjaan itu. Berlanjut pula kikisan hati pada anak kita.

Saya memang belum punya anak, karena belum menikah. Setidaknya, bacaan pendidikan anak harus saya telaah demi masa depan. Mendidik anak bukanlah saat mempunyai anak. Ada pondasi kuat harusnya sebelum melangsungkan akad. Artinya semakin dini mempelajari, semakin kuat pula dasar teori yang kita miliki. Jangan ada waktu dimana kita tidak memiliki ilmu parenting (pendidikan anak). Sebagaimana nuansa keislaman kita, jangan pula kabur akibat malas menjamah buku.

Orang tua, berindikasi tua ilmu. Ilmunya lebih banyak ketimbang anaknya. Lebih bijak dalam mendidik, paham karakter anak, menanamkan aqidah keislaman, dan masih banyak lagi edukasi penting yang harusnya ditanamkan oleh orang tua. Tetapi, yang nampak selalu saja anak tumpuan amarah.

Anak adalah produk kesalahan. Setiap masalah di kantor, ditumpahkan padanya. Sehabis mengajar, si anak dipukul akibat tidak mendapat nilai 100.

Sungguh, pemandangan pilu.

Wahai orang tua, sangat berbeda antara menyayangi anak dan mencederai anak. Rumah bukan arena tinju. Meninju anak dengan cercaan, bahkan tragisnya ada orang tua memberikan bekas luka di fisik anak tercintanya. Naudzubillah. Duhai, kasihan anak-anak kita, yang air matanya kerap meleleh. Baik yang nampak maupun tidak.

Untuk itulah, sebagai kakak, saya mencoba 'lari' pola didik seperti di atas. Barangkali masih ada pendidikan lebih plong untuk anak kita. Itulah "Pendidikan Cinta karena Alloh" pada anak. Sungguh, inilah peran paling indah dilakoni. Semua aksi kita anak terasa sejuk saat mencintai anak alasan karena Alloh. Perhatikan, jika kita ingin memukul anak, tiba-tiba teringat di kepala "Apakah ini dicintai Alloh?", tiba-tiba tangan kita diturunkah. Kembali mengevaluasi tindakan.

Sehingga, saat itu, mengunjungi keponakan di sekolanya merupakan kisah tersendiri. Padahal sebelum itu, saya mendapat masalah. Tetapi, sebagai ajang 'penutup' amarah, saya mencoba melihat keponakan di sudut kelasnya. Saya senyum, dan dia pun senyum. Sangat indah.

89


Catatan Harian Seorang Ikhwa Saat itulah, masalah langsung 'menyingkir'. Hilang. Sungguh indah, pemandangan hati ini. Yang selama ini anak kita sepi kunjungan orang tercinta, saya mencoba menabur cinta via senyuman. Agar kesepian di hatinya bisa terobati.

Mencintai anak, memberi senyuman adalah saat terindah bagi saya. Semoga Alloh menjadikan kisah ini sebagai amal ibadah. Amin.

Mari kita semarakkan semangat mencintai anak karena Alloh. Bismillah. 7 Maret 2012

3.30 Ya Alloh, Berilah Aku Televisi Menyingkap do'a anak-anak adalah saat 'mengejutkan'. Pasalnya mereka berdo'a kepada Alloh dengan isi yang tidak ada sisi kebaikannya di akhirat kelak.

Kemarin sore, saya memandatkan pada santri-santri untuk menuliskan do'a. Apa gejolak pinta mereka kepada Alloh? Apa keluhan mereka sehingga harus bermohon kepada Alloh?

Sebenarnya, sengaja melakukan ini dalam rangka mengetahui kemampuan mereka dalam berucap saat berdo'a. Karena belakangan ini, anak-anak kita sangat kurang memahami eksistensi do'a. Bagaimana mau mengetahui, sementara berdo'a pun tak pernah diampu. Sangat kasihan anak-anak kita, jika dimasa kecil tidak mengetahui bahwa Alloh akan mengabulkan do'a mereka. Dengan syarat-syarat yang telah dinukil di Qur'an dan Hadist.

Apalagi kemarin itu hari Jum'at, tepat ba'da ashar dalam hadits dijelaskan waktu tersebut adalah momen mustajabnya dikabulkan do'a. Maka serentak saya ajak anak-anak untuk berdo'a kepada Alloh dengan permintaan masing-masing. Kurang lebih sejam, semua santri mengumpulkan berkas do'anya. Nampak kumpulan do'a bervariasi.

"Ya Alloh, berilah aku kesenian bermain bola." "Ya Alloh, berilah aku motor." "Ya Alloh, berilah aku televisi." Inilah fakta do'a anak-anak kita. Sungguh, tidak ada nuansa kebaikan di akhirat yang mereka pinta. Bayangkan saja, mereka hanya meminta kumpulan benda-benda di dunia, keuletan dalam bermain bola. Semuanya mengarah pada permintaan dunia. Yang kami rindukan adalah

90


Catatan Harian Seorang Ikhwa anak-anak yang meminta kepada Alloh berupa kebaikan di dunia dan akhirat mereka. Sebagaimana ada beberapa anak meminta seperti ini:

"Ya Alloh, berilah aku iman yang kuat." Itulah gambaran konten do'a mereka. Semoga mereka bisa melihat lebih dalam bentuk-bentuk do'a di dalam al-Qur'an dan hadits shohih. Karena di sana lebih dituntunkan do'a terbaik. Mari kita belajar dan mengajarkan anak-anak kita. Karena masa kekananakan mereka adalah saat produktif mereka menerima. Saat inilah, waktu dimana kita mengajarkan do'a baginya. Karena di saat kita telah tiada, maka do'a mereka menjadi harapan kita. Bismillah.. 24 Maret 2012

4. Keseharian

Rubrik Keseharian 4.1 Hari Gini Aroma "Kentut" Masih Bau Apa Kata Dunia Kemarin malam, rekan saya yang gemar kentut, yang kemudian hampir membuat saya dan rekan kerja lain pinsan mendapat ilmu tambahan. Yang pasti bukan bagaimana cara HL, karena iya tak gemar "OL", melainkan ia mendapat masukan. Gini, temanku yang satu memberikan informasi baru, kira-kira seperti ini:

"Tahu tidak, kenapa kentut itu bau?" membuat pertanyaan. ".. Hmmmm.. Tidak tahu juga!" membuat saya dan kawan dan rekan saya penasaran hebat. "Gini, kentut bau itu berasal dari konsumsi makanan yang asalnya bau memang!" jelasnya. "Maksudnya!" minta tambahan ilmu saya dan rekan saya. "Kentut yang tidak sedap itu karena keseharian kita memakan ikan, daging, yang semua ketika mengalami fermentasi, maka akan bau. Tetapi, coba kamu makan buah-buahan, maka kentut itu tidak akan bau!" tegasnya. "Ohhhh,,,,!" kami tercengang.

***

91


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Saya tertarik membahas ini, karena ini sudah lumrah, dan jarang kita tanya dan memberikan solusinya. Ingat, sudah berapa banyak kita menghirup bau "kentut" itu. Entah asalnya dari kawan, keluarga, dan mayoritas kita sendiri mengidapnya. Hhahahh

Oleh karena itu, mari kita simak pembahasannya. Seperti dilansir dari Health24, Selasa (21/7/2009) "buang angin adalah gas yang berasal dari pencernaan manusia yang sumbernya bermacam-macam."

Gas itulah berawal dari sumber makanan kita, apalagi kita digrogoti oleh beraneka ragam makanan yang menarik dan kontemporer. Sehingga, kita melahap saja. Tanpa, mengatui efek yang terkandung.

Keterangan selanjutnya, "Jika mengonsumsi makanan yang mengandung belerang tinggi dan sulfida yang dihasilkan oleh bakteri dalam usus juga bertambah, ini akan membuat bau dari kentut ini semakin meningkat. Jika makanan jauh unsur-unsur tersebut bau kentut pun akan tak berasa."

Yah, sudah sangat jelas, kebalikan dari harum adalah bau. Jadi, jika ingin terhindar dari mengeluarkan gas beracun, segera perbaruhi makanan kita.

30 Desember 2011

4.2 HP Seharga 2,5jt Dicuri Semalam, Masih Dicicil Lagi. Semalam rekan kerja kehilangan HP. Belum lunas cicilan lagi. Namun, itulah sebuah konsekuensi yang harus ditelan. Padalah hari-hari sebelumnya, pun dia kehilangan STNK, SIM dalam kamar kos. Sudahlah, jangan bersedih, kawan. Toh, memendam kesedihan sama saja menabur kekecewaan dalam hati. Ikhlaskan saja. Saya tahu, HP adalah kebutuhan primer, ada keperluan yang mendesak, info terbaru dari kabar teman-teman harus ditanyakan, tetapi, sekali lagi, kita harus menerima keadaan.

Koreksi diri sendiri dulu, siapa tahu ini merupakan efek dari dosa-dosa yang kita lakukan. Teringatlah saya pada tahun 2011, peristiwa sama saya alami, tas ditaruh di dekat kasir, saya tutup dengan rapat. Loh, beberapa menit saya kembali mengecek keberadaan HP, qaddarulloh-, hilang sudah! Huft. Baru 2 pekanan saya beli, uang kumpulan insentif per-shift yang menjadi asalnya, harus hilang.

Untungya ibu saya bukan bawaan pemarah. Tetap mengatakan, "Sudahlah, mau diapakan jika sudah terjadi.." Saya tahu, ibuku sangat kecewa karena pada saat itu, ibuku yang menemani pergi berbelanja HP. Barokallohu fik.

92


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Kemudian, saya mengevaluasi diri sendiri, "Mungkin banyak dosa menempel pada diri ini dalam memungsikan HP yang hilang itu."

Itulah kata-kata "sadar" yang kerap saya ucapakan saat teringat HP yang hilang.

Kawan, ucapkanlah kata-kata di atas, setidaknya bisa menenangkan diri. Kita adalah makhluk yang lemah, janganlah memperlemah diri lagi. Masih banyak "badai" di depan mata. Bersyukur saja, kita semua masih memiliki manisnya "iman", apa jadinya jika "keimanan" itu pergi juga? Alhamdulillah, hal itu masih ada di sanubari kita. Jagalah itu, karena itu lebih berharga ketimbang HP. 4 Februari 2012

4.3 Ini Dia; Jumlah Gadis "Suci" yang "Dinodai" Saat Penyambutan Tahun Baru 2012 Untuk apa itu? Ya, sudah jamak kita menyimak, menyaksikan, ribuan orang bahkan jutaan menanti pergantian waktu. Sementara mereka lupa, tanpa pun dinanti, ditunggu, toh waktu tetap bergulir. Sudah pergi 2011, dan telah datang tamu 2012. Menyisakan berita-berita menyedihkan nan mengherankan. "Berapa Akumulasi Gadis "Suci" yang Dinodai Saat Menyambut Tahun 2012"

Kita selalu yakin, setiap agenda besar, selau saja menggandeng dosa, dan itu perlu mendapat respon dan solusi kuat. Jangan hanya menatap tanpa menitip pesan-pesan bermakna peruntukan perubahan. Selau saja ada fenomena menyedihkan di tengah semaraknya tahun baru itu kemarin. Meriahnya tahun baru berbanding lurus dengan meriahnya kemaksiatan di mana-mana. Ada yang berpesta dengan minuman keras, mengonsumsi obat-abatan terlarang, hingga melakukan pergaulan bebas di malam itu. Hal ini adalah sebuah keprihatinan bagi masyarakat Indonesia sebagai negeri mayoritas Muslim. Sungguh bisa menjadi cermin buruk bagi negeri Muslim lainnya. Apalagi akhir-akhir ini kerusakan moral bangsa ini sudah sangat mengkhawatirkan.

[Sekilas Sejarah] Ada baiknya kita mengetahui bagaimana sebenarnya sejarah lahirnya tahun baru masehi. Tahun Baru pertama kali dirayakan pada tanggal 1 Januari 45 SM. Tidak lama setelah Julius Caesar dinobatkan sebagai kaisar Roma, ia memutuskan untuk mengganti penanggalan tradisional Romawi yang telah diciptakan sejak abad ketujuh SM. Dalam mendesain kalender baru ini, Julius Caesar dibantu oleh Sosigenes, seorang ahli astronomi dari Iskandariyah, yang menyarankan agar penanggalan baru itu dibuat dengan mengikuti revolusi matahari, sebagaimana yang dilakukan orang-orang Mesir. Satu tahun dalam penanggalan baru itu dihitung sebanyak 365 seperempat hari dan Caesar menambahkan 67 hari pada tahun 45 SM sehingga tahun 46 SM dimulai pada 1 Januari.

93


Catatan Harian Seorang Ikhwa Caesar juga memerintahkan agar setiap empat tahun, satu hari ditambahkan kepada bulan Februari, yang secara teoritis bisa menghindari penyimpangan dalam kalender baru ini. Tidak lama sebelum Caesar terbunuh di tahun 44 SM, dia mengubah nama bulan Quintilis dengan namanya, yaitu Julius atau Juli. Kemudian, nama bulan Sextilis diganti dengan nama pengganti Julius Caesar, Kaisar Augustus, menjadi bulan Agustus. (http://id.wikipedia.org)

Januarius (januari) dipilih sebagai bulan pertama karena dua alasan. Pertama, diambil dari nama dewa Romawi bernama "Janus", yaitu dewa yang bermuka dua. Satu muka menghadap ke depan dan satu lagi menghadap ke belakang. Dewa Janus konon adalah dewa penjaga gerbang Olympus. Sehingga diartikan sebagai gerbang menuju tahun yang baru. Kedua, karena 1 Januari jatuh pada masa puncak musim dingin. Di saat itu biasanya pemilihan consul diadakan, karena semua aktifitas umumnya libur dan semua senat dapat berkumpul untuk memilih konsul. Di bulan Februari konsul yang terpilih dapat diberkati dalam upacara menyambut musim semi yang artinya menyambut hal yang baru. Penjelasan di atas sangat jelas membuktikan bahwa tahun baru masehi berasal dari tradisi Barat.

Tentu sangat aneh jika kaum Muslim yang memiliki tradisi Islam ikut membaur dalam perayaan itu. Padahal Nabi Muhammad Shalallaahu 'Alaihi Wasallam telah mewanti-wanti kepada umatnya agar tidak mengikuti tradisi agama lain.

Beliau bersabda: "Sungguh kalian akan mengikuti tradisi orang-orang sebelum kalian selangkah-demi selangkah, hingga kalian masuk lubang biawak sekalipun kalian akan ikut memasukinya". Para sahabat bertanya: "Maksudnya Yahudi dan Nasrani?. Lalu siapa lagi." jawab Rasulullah. (HR Muslim).

Imam Nawawi rahimahullah ketika menjelaskan hadits di atas mengatakan, "Yang dimaksud dengan syibr (sejengkal) dan dziiro' (hasta) serta lubang dhob, adalah permisalan bahwa tingkah laku kaum Muslim sangat mirip sekali dengan tingkah Yahudi dan Nashrani. Yaitu kaum Muslim mencocoki mereka dalam kemaksiatan dan berbagai penyimpangan, bukan dalam hal kekufuran. Perkataan beliau (Nabi saw) ini adalah suatu mukjizat bagi beliau, karena apa yang beliau katakan telah terjadi saat-saat ini." (Imam Nawawi, alMinhaj Syarh Shahih Muslim, 16/220)

Dalam hadits lain disebutkan, "Barangsiapa menyerupai suatu kaum maka ia termasuk golongan kaum itu." (HR Ahmad dan Abu Daud).

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata, "Hadits ini -yang paling ringanmenuntut pengharaman tasyabbuh (menyerupai) mereka, walaupun dzahirnya mengkafirkan orang yang menyerupai mereka seperti dalam firman Allah Subhanahu wata'ala (?????? ? ??????);

94


Catatan Harian Seorang Ikhwa "Siapa di antara kamu yang berloyal kepada mereka, maka sungguh ia bagian dari mereka." (QS. Al-Maidah: 51)."

Namun, semua telah terjadi, terkadang kita hanya melewatkan dengan sengaja rentetan ayatayat Qur'an dan Hadist shohih, demi kebutuhan diri pada arah tak bernilai. Yah, biarlah berlalu dan tetap kita memberikan perhatian kepada saudara-saudara.

Kita minor mempertanyakan, apakah semua tradisi budaya itu membawa kemanfaatan atau malah membuat kerusakan pada diri, keluarga, teman atau anak-anak kita? Jika memang membawa kemaslahatan bisa kita ambil, namun jika ternyata hanya membawa kerusakan, maka harus kita dibuang sejauh-jauhnya. Maka tak ada salahnya saya ucapkan, tinggalkanlah tradisi Tahun Baru-an, dan cukuplah Islam saja sebagai kebanggaan kita! Sekali lagi, sejarah sudah berlalu. SIMAKLAH INI, BEBERAPA DAMPAK PENYAMBUTAN 2012 KEMARIN: *** Menurut H M Saefullmillah Syam di Kompasiana "Free Sex dalam Menyambut Tahun Baru" : di jaman sekarang ,sebagian masarakat sudah lupa daratan, dengan hidup pemborosan.

biasa nya di detik detik tahun baru.anak anak muda merayakan nya dengan pesta SEX ,mabuk mabukan, narkoba ,pementasan musik dll.bukan nya gak boleh merayakan tahun baru tapi harus sewajar nya janagn sampai melakukan hal hal yang dilarang oleh norma norma agama ,sampai melakukan sex tanpa ada tali ikatan nikah.

Waktu ku kerja di hotel bintang lima, saya cek setiap kamar pasti ku menemukan banyak kondom berserakan,yang saya sayang kan masalah kehormatan di jaman sekarang sangat murah .sudah biasa melakukan hubungan sex di luar nikah.hanya tuk menikmati kenikmataan sesaat dan merayakan tahun baru.

anak anak muda sekarang ,bilang sudah gak jaman lagi wanita VIRGIN/laki laki perjaka .dan bahkan dengan bangga nya telah melakukan hubungan sex bebas bersama laki laki atau perempuan.." [selengkapnya di -- http://sosbud.kompasiana.com/2011/12/31/freesex-dalam-menyambut-tahun-baru]

*** Lanjut lagi berita [Pos Kota] Sepasang kekasih ABG Chan,30, dan Ap,25, asal Jakarta tewas di kamar tempat penginapannya di Argapuri Resort Gambung, Kecamatan Ciwidey, Kabupaten Bandung, Minggu dinihari. Kedua korban tewas diduga kuat akibat keracunan gas pemanas air di kamar mandi penginapan itu. Polisi yang melakukan pemeriksaan mendapati perempuan dalam kondisi telanjang bulat sedang Chan

95


Catatan Harian Seorang Ikhwa pacarnya mengenakan celana pendek. Dugaan sementara sepasang kekasih itu tewas usai melakukan hubungan intim.

*** Dilanjutkan dilansir dari surat kabar Jerman, Handelsblatt, dilaporkan bahwa di spa mewah yang terkenal dengan pemandian air panasnya itu telah menunggu puluhan wanita dengan pakaian minim. Masing-masing wanita tersebut memakai ikat kain di lengan dengan warna merah dan kuning. Apalagi pada malam tahun baru. Nauzdubillah. *** Berita tak kalah herboh, para pasangan anggota Klub Swinger (tukar pasangan) di China, dipertemukan melalui dunia online kemudian berkumpul di sebuah rumah atau hotel untuk melakukan pesta seks, yang melibatkan lusinan pria dan wanita. Belum lagi ditopang pada malam tahun baru. Apa yang terjadi? Bisa ditafsirkan. *** Ada pula info dari Cutted News ( JPNN.com - Kondom Laris Manis Sambut Malam Tahun Baru.), "Belasan kotak kondom terjual di malam valentine. Beda jauh dengan hari biasa. "Mayoritas anak muda yang beli," tutur Adi Sucipto penjata apotek. Sudah terlihat arah pembelian mereka dan peruntukan apa. Nauzdubillah.

Mari, kita kembali ke jalan yang benar. Meminum obat agar lekas sembuh dari fenomena ini.Obat itu adalah bersegeralah untuk melakukan taubat nasuha (taubat yang sebenarbenarnya). Taubat nasuha yaitu dengan menyesali perbuatan dosa/maksiat yang telah dilakukan pada waktu yang lampau dan besegera meninggalkan/menarik diri dari perbuatan dosa/maksiat tersebut. Taubat nasuha juga harus dengan tekad/azzam yang benar untuk tidak kembali melakukan perbuatan dosa tersebut. Hal itu bisa dilakukan dengan bersahabat/bergaul dengan orang-orang yang shalih/baik, meninggalkan/menjauh dari perkara-perkara yang bisa menjadi wasilah/jalan untuk melakukan dosa itu kembali.

Dan aku berikan kabar gembira dengan kebaikan, keberuntungan dan kesudahan yang terpuji jika engkau benar dalam taubat yang engkau lakukan. Hal ini sebagaimana firman Allah ta'ala (yang artinya) : "..dan bertaubatlah kalian semua kepada Allah wahai orang-orang yang beriman, supaya kalian mendapatkan keberuntungan". (Q.S An Nuur : 31)

4.4 Jadikan Mental Pembalap, Saat Menanti "Lampu Hijau" Lalu Lintas Siang tadi, hendak membeli herbal pesanan pelanggan. Namun, ditengah perjalanan, saya dihimpit kemacetan. Untungnya saya menggunakan motor. Bukan berarti saya punya mobil. Tapi, alhamdulillah motor saja sudah lebih dari cukup. Nah, sepanjang perjalanan, saya menghela nafas, sembari kecewa karena para pengguna jalan tidak bisa membenahi diri sendiri.

Apa maksud saya membenahi diri?

96


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Banyak penggunan jawan tidak bisa mengontrol sikap ilmiah dalam berakses. Ambil contoh kasus tadi, telusur-punya telusur, akses jalan macet bukan karena Si Komo datang. Melainkan, lampu merah yang menyala. Yang ditengarai oleh zebra cross. Ada yang menarik dari 4 ruas jalan itu. Yaitu, terdapat limit waktu, sehingga kapan lampu merah dan hijau itu menyapa dapat diketahui.Dengan adanya fasilitas ini, semestinya pengguna jalan tidak lagi mengeluh mengenani kemacetan. Sebab biang kemacetan itu dari sektor "tempo menginjak" gas. Kebanyakan dari kita, nanti menginjak gas saat pengendara di depan jalan. Sehingga, jika waktu lampu hijau hanya 15 detik dan waktu menginjak gas hingga melewati zebra cross 5 detik. Ini artinya, yang bisa lolos dari area pembatas hanya (15/5) = 3 mobil bersusun ke belakang karena saling menunggu bergesernya ban kendaraan di depan. Dan bagaimanay kira-kira, jika jumlah kendaraan yang bersusun ke belakang 10? Mungkin urutan ke-4 memendam dendam kepada urutan ke-3. Dan jangan sampai gara-gara perseolan sepele, lambat berjalan, kita mencacat plat nomornya dan melaporkannya ke pihak polisi.

Nah, solusi berpikir saya, bagaimana jika para pengendara seolah-olah berada di garis start balapan motor/mobil. Sehingga, pengendara memiliki mental pebalap. Mobil dan motor adalah kendaraan istimewa. Perlu sedikit pembiasaan sikap melewati garis pembatas. Nah, sekarang kita bermain kalkulasi untuk ini.

Ketahuilah, andaikata jika mengindentikkan diri sebagai pembalap saat lampu merah, itu artinya mata kita terpaku pada lampu merah saja dan fokus padanya. Sehingga, yang timbul adalah sikap "percepatan". Nah, jika waktu lampu hijau hanya 15 detik dan waktu menginjak gas hingga melewati zebra cross secara bersamaan 5 detik. Ini artinya, yang bisa lolos dari area pembatas adalah 5 mobil pula. Mengapa? Karena mereka tidak saling menunggu. Sudah ada patron yaitu lampu mereh. Tiap 1 mobil secara bersamaan memiliki waktu 5 detik. Jadi, jika bersamaan 5 mobil, maka pun 5 detik juga. Oleh karena itu, jika pemikiran seperti di atas kita idap, rasanya tak perlu lagi ada polisi yang menengahi kemacetan. Tak perlu lagi ada keluhan para pengendara yang budiman.

4 Februari 2012

4.5 Lemari Buku, Hadiah dari Ibuku Buku pertama disebutkan lahir di Mesir pada tahun 2400-an SM setelah orang Mesir menciptakan kertas papirus. Kertas papirus yang berisi tulisan ini digulung dan gulungan tersebut merupakan bentuk buku yang pertama. Ada pula yang mengatakan buku sudah ada sejak zaman Sang Budha di Kamboja karena pada saat itu Sang Budha menuliskan wahyunya di atas daun dan kemudian membacanya berulang-ulang. Berabad-abad kemudian di Cina, para cendekiawan menuliskan ilmu-ilmunya di atas lidi yang diikatkan menjadi satu. Hal tersebut memengaruhi sistem penulisan di Cina di mana huruf-huruf Cina dituliskan secara vertikal yaitu dari atas ke bawah. Buku yang terbuat dari kertas baru ada setelah Cina berhasil menciptakan kertas pada tahun 200-an SM dari bahan dasar bambu di ditemukan oleh Tsai Lun. Kertas membawa banyak perubahan pada dunia. Pedagang muslim membawa teknologi penciptaan kertas dari Cina ke Eropa pada awal abad 11 Masehi. Disinilah industri kertas bertambah maju. Apalagi dengan diciptakannya mesin cetak oleh Gutenberg perkambangan dan penyebaran buku mengalami revolusi. Kertas yang ringan dan dapat bertahan lama dikumpulkan menjadi satu dan terciptalah buku.

97


Catatan Harian Seorang Ikhwa Buku adalah kumpulan kertas atau bahan lainnya yang dijilid menjadi satu pada salah satu ujungnya dan berisi tulisan atau gambar. Setiap sisi dari sebuah lembaran kertas pada buku disebut sebuah halaman. (http://id.wikipedia.org/wiki/Buku)

Keseharian membaca buku, bukanlah sekedar penghibur diri. Tetapi, itu adalah tuntutan, bahkan konsekuensi logis bagi diri saya ketika menjadi seorang muslim. Sebab menuntut ilmu wajib bagi setiap muslim. Hal ini sesuai dengan hadits Rosululloh Shallallaahu 'alaihi wasallam yang diriwayatkan oleh sekelompok shahabat di antaranya Anas bin Malik radiyallahu 'anhu : "Menuntut ilmu adalah wajib bagi setiap muslim" (HR. Ahmad dalam Al'Ilal, berkata Al Hafidz Al Mizzi; hadits hasan. Lihat Jami' Bayan Al-Ilmi wa Fadhlihi, ta'lif Ibnu Abdil Baar, tahqiq Abi Al Asybal Az Zuhri, yang membahas panjang lebar tentang derajat hadits ini) Ilmu yang demaksud di atas adalah ilmu dien yaitu pengenalan petunjuk dengan dalilnya yang memberi manfaat bagi siapa pun yang mengenalnya.

"Kutu buku perlu dibasmi" Pecinta buku biasanya dijuluki sebagai seorang bibliofil atau kutu buku. Namun, saya bukanlah kutu buku. Karena kutu identik serangga parasit kecil yang hanya hidup pada kepala manusia. Jika saya ibaratkan, kutu buku itu, manusia pencari informasi sebatas karena mereka merayap pada naskah-naskah, lebih ringkas, manusia ini membaca alih-alih keterpaksaan tugas. Itulah kutu buku, menjadikan buku sebagai sarana santapan tugas. Bukan niat ikhlas. Kutu buku adalah parasit yang sulit dibasmi, terutama karena mereka adalah makhluk yang cepat berkembang biak. Sama juga dengan plagiator-plagiator naskah yang kian hari semakin merambah ke tengah-tengah umat. Kejujuran semakin minim. Sehingga sewajarnya, mari kita basmi asumsi "kutu buku" itu. Sementara penggarap buku, selalu saja mengarungi lautan ilmu pada buku-buku itu. Baik dikala senang, duka. Tidak ada keterpaksaan, yang ada hanyalah cinta bacaan.

Tak disangka jika hari itu mendapat kado ukuran besar, melebihi tinggi saya lebih kurang 167 cm. Hadiah terindah karena mendukung kesukaan privasi saya. Itulah "Lemari Buku" dengan 4 rak. Secara fisik, lemari ini terbuat dari bahan kayu, dengan sedikit percikan seni berwarna orange pada dinding-dindingnya. Merasa dekorasi ini sangat indah adalah penyejuk hati. Ditambah lagi buku-buku saya mulai terpublish karena selama ini hanya tersimpan dalam kamar pribadi. Pemindahan lemari ke ruang tamu sungguh bernilai positif. Orang-orang ketika masuk rumah, bisa langsung melirik judul-judul buku itu. Dan tentunya harapan saya, khayalak bisa meminjam buku tersebut. Karena ilmu memiliki nilai investasi apabila tersalurkan.

Luar biasa sekali, kini buku saya tertata dengan rapih, menghimpit satu sama lain. Pemandangan itu sudah menjadi saat-saat terindah bagi hati saya. Apalagi ketika membaca "sumber pengetahuan". Buku saya mayoritas konten agama Islam, dan minoritas segmen dunia. Tentu saja, yang konsentrasi agama saya letakkan pada rak paling atas. Itu adalah kerapian dalam penataan buku.

98


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Ibuku selalu saja memberikan apa yang saya tidak minta. Sebagaimana kisah Salman Al-Farisi ketika memberi hadiah kepada Rosululloh. Kisahnya seperti ini: Salman bercerita: "Aku mempunyai sesuatu yang telah aku siapkan. Pada sore hari, aku mengambilnya kemudian pergi kepada Rosululloh shallallahu 'alaihi wa sallam, di Quba'. Aku masuk menemui beliau dan berkata kepadanya: Aku mendapat informasi bahwa engkau orang yang sholih. Engkau mempunyai shahabat-shahabat, terasing dan memerlukan bantuan. Ini sedekah dariku. Aku melihat kalian lebih berhak daripada orang lain. Aku serahkan sedekah tersebut kepada Rosululloh shallallahu 'alaihi wa sallam, kemudian beliau berkata kepada shahabatshahabatnya: "Makanlah" beliau menahan mulutnya dan tidak memakan sedikitpun dari sedekahku. Aku berkata dalam hati, ini tanda pertama, kemudian aku minta pamit dari hadapan Rosulullah. Setelah itu ku mengumpulkan sesuatu yang lain, sementara Rosululloh shallallahu 'alaihi wa sallam sudah pindah ke Madinah. Aku datang kepada beliau dan berkata kepadanya: sungguh aku melihatmu tidak memakan harta sedekah. Ini hadiah khusus aku berikan kepadamu. Maka Rosululloh memakan hadiah dariku dan memerintahkan shahabatshahabatnya ikut makan bersamanya. Aku berkata dalam hati ini tanda yang kedua."

Luar biasa kisah ini, mengingatkan betapa besar peranan orang-orang ringan tangan, senang memberi kepada sesama, apalagi seorang ibu yang tulus memberikan hadiah kepada anaknya. Itulah ibu saya.

16 Agustus 2011

4.6 Mahasiswa 'Nganggur' Berawal dari Laptop Telusurilah di sudut-sudut ruang tunggu kampus. Apa yang nampak? Kumpulan manusia menapaki dunia luar via laptop kesayangan. Sungguh pemandangan sangat indah. Kita telah dibanjiri teknologi luar biasa ini. Wifi atau semacam wireless telah memudahkan akses keilmuan. Yang dahulunya kita sibuk mencari internet, bahkan patuh pada antrian demi menyicipi ada apa sebenarnya di luar sana?

Dan semua kini telah ditepis. Akses dunia maya mudah saja. Tinggal mencari jaringan kemudian connect. Sangat instan.

Kisah ini bisa saja menjadi hal mengharukan. Lantaran tidak disikapi dengan perlakuan dewasa. Artinya, alat-alat elekronik itu menjadi beban saat melupakan hal terpenting. Sebut saja kejadian yang sempat saya alami. Ketika itu, bimbingan bersama dosen. Di luar ruangan terpajang puluhan mahasiswa menjamah laptopnya. Saya tentunya tidak usah menanyakan perihal apa dilakukan. Cukup gambaran saja, rerata di kampus, aktivitas lumrah yakni berselancar maya.

Sayup-sayup terdengar di dalam ruangan bimbingan suara adzan sholat ashar. Membuat gejolak dalam hati. Apakah tetap bercengkrama dengan dosesn atau meninggalkan sejenak kemudian memenuhi panggilan Alloh. Saya lekas teringat perkataan khatib Jum'at,

99


Catatan Harian Seorang Ikhwa

"Manusia di dunia laksana musafir yang mempersiapkan perbekalan untuk akhirat kelak."

Terketuk hati ini, mana mungkin mematung bersama dosen? Bukankah konsultasi ini perkara dunia? Sesungguhnya konsultasi 'tertinggi' ialah bersama Robb kita? Bukannya saya melalaikan dosen ini, tetapi ada kata: pending. Yuk, kita berbarengan sholat dulu. Singkirkan dulu perihal interaksi dunia. Karena 'dunia' adalah sementara.

Lebih memilukan lagi setelah meninggalkan ruang konsul tadi. Tepat di hadapan, puluhan mahasiswa keranjingan laptop. Tidak ada yang bergeming. Sementara muadzin 'setengah mati' mengumandangkan adzan, memanggil kita sholat jama'ah! Wahai penjamah laptop, samakah antara orang yang menunaikan kewajiban dan meninggalakan kewajiban? Sekali lagi, Samakah antara orang yang mengetahui dan tidak mengetahui?

Malu saya menjawab.

Kini kekhawatiran kita apabila laptop ini menjadi aset 'amnesia' beribadah. Yang setiap kali menatap layar komputer, saat itu pula kita menjadi budaknya. Dan kemudian menutup telinga atas perintah Alloh dan Rosululloh. Tapi, ini masih prediksi saja. Tergantung tokoh pelakunya pandai-pandai memenej waktu. Wallohu a'lam.

Ah, saya malah berpikir sekarang. Alangkah beruntunganya anak-anak yang putus sekolah karena biaya pas-pasan. Apalagi mau memiliki laptop! Rasanya beban.

Namun, di sisi lain diperkaya dengan keimanan. Mereka meninggalkan aksi dunia. Dan bersimpuh di hadapan Alloh.

Saya sekarang memahami arah 'pengangguran'. Kepada siapa sesungguhnya!

Sesungguhnya interpretasi pengangguran diarahkan pada mahasiswa yang telah mendengar kewajiban, tetapi tak kunjung mengindahkan panggilan Robb-nya. Nganggur ibadah.

Sebaliknya, meskipun tak kuliah, namun tetap konsisten menjalankan ibadah. Inilah wujud manusia pekerja. Meskipun tak nampak nilai keuangannya. Biarlah Alloh yang membalasnya.

100


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Semoga masih ada harapan, melihat wajah mahasiswa yang condong beribadah hanya kepada Alloh. Bismillah. 4 Maret 2012

4.7 Mengapa Status FB Dibanjiri 'Bahasa Inggris' Melihat beberapa status teman-teman FB, inilah kata-kata yang tertuang: ".COMING SOON SHADOW RECRUITMENT." "i love you bpk.." "?* When sadness fills your heart, When tears flow in your eyes Always remember three things: 1. Allah is with you. 2. Still with you. 3. Always with you!" "Happy Sunday!" "Packing packing"

"Choices, not circumstances determine your successs" Ini sebuah kemajuan?

Beberapa hari lalu, saya mendapat bacaan pada status seseorang, kira-kira seperti ini,

"Betapa mengherankan, mereka mengatakan kalau tidak memahami Bahasa Inggris, maka kamu tidak akan mengenal orang lain. Tetapi, mereka tidak paham, justru kalau tidak memahami Bahasa Arab, kamu tidak mengenal Robb-mu." Setelah membaca tulisan itu, saya terperangah. Lama menatap, kembali membaca ulang dari awal. Hingga betul-betul mencapai derajat "sadar". Akhirnya, saya menyimpan mutiara katanya hingga akhir ini. Meskipun sekedar kesimpulan. Sebenarnya apa yang menakjubkan?

Tidak ada menakjubkan, yang ada hanyalah "ketergelinciran" diri kita yang sengaja "lari" dari asas berislam. Yaitu berkenaan dengan bahasa. Karena itulah, saya pernah mendengar Ustadz Abdul Qadir -hafidzahulloh- menyarankan agar pemuda yang haus ilmu itu, lebih dahulu mengonsumsi "bahasa Arab". Karena media inilah, seorang hamba akan memahami al-Qur'an dan Hadist-Hadits Rosululloh -shollallohu 'alayhi wa sallam-.

Lantas bagaimana kedudukan Bahasa Inggris itu sendiri? Khususnya di kalangan umat Islam?

101


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Tidak ada disalahkan. Hanya saja, titik kekhawatirannya ketika kefokusan bahasa Inggris, menjadi sebab hamba itu malah merosot memahami bahasa Robb-nya: Alloh -subhanahu wa ta'ala-.

Cobalah kita perhatikan status Wall rekan kita, dengan bahasa apa?

Mayoritas menyangkutkan perasaan hati, curhat, menggunakan Bahasa Inggris.

Tinggal 2 pertanyaan, mengapa lari dari Bahasa Arab? Dan tidak mempelajarinya?

Ini hanyalah renungan... Jawabannya pada 1 barometer: prioritas. Semoga ada perombakan stigma pembelajaran kita.

Subhakallohumma wabihamdik wa asyhadu alla ilaa ha illa anta wa astagfiruka wa atubu ilaik.

19 Februari 2012

4.8 Mengolah "Sakit Hati", Hanya Butuh "Klik Ini Sebenarnya hari ini saya harus kesal. Kenapa? Seorang kawan, yang asalanya sudah janjian ingin meminta file skripsinya. Namun, setiba di kos. Tidak ada respon setelah beberapa kali saya meng-SMS-nya. Namun, semua itu hilang begitu saja. Mengapa? Saya berpikir, "Untuk apa menghabiskan waktu di tempat ini? Lebih baik saya ke rumah teman." Sudah beberapa hari rekan saya di tempat kerja mengalami sakit, infonya sakit influenza. Sehingga, dengan segera, saya meluncur ke kos teman yang mendapat ujian ini. Tiba di sini, sangat menyenangkan! Bisa makan roti, plus seleinya. Dan ternyata, rekan saya alhamdulillah- sudah baikan. Ada sesuatu yang istimewa di sini. Karena saya bisa internetan sepuasnya. Menggunakan modem.

Saya selalu memanfaatkan kondisi luang ini, lagi pula rekan saya gak gemar OL, tapi dia memiliki modem. Menelusuri dunia maya, ibarat berenang di lautan luas. Bisa menghirup aroma segar di segala penjuru. Dan seluruhnya itu, membuat saya yang tadinya kecewa "menunggu" terlalu lama. Kini diminimalisir oleh keadaan ini: OL. Disini, ruangan kita bebas, mengekspresikan rasa kecewa menuju ceria. Hanya mengelik www.almakassari.com, Anda sudah terobati dari sakit hati.

102


Catatan Harian Seorang Ikhwa Sepak terjang saya di dunia maya sudah terlalu banyak, dari sisi artikel saya usahakan tidak meniggalkan komputer di depan ini, kecuali menuliskan minimal sebuah artikel. Mumpung ada kesempatan. Jangan ada waktu saya yang terlewatkan begitu saja, tanpa aja jejak. Kalau di tempat "kecewa" tadi, saya hanya memantenkan persaan sakit hati, sementara tulisan itu memantenkan rasa senang, pengobatan hati yang kian ditusuk jarum kekecewaan. Segeralah menuliskan naskah ispiratif Anda, yang memiliki BB, jangan mau ketinggalan, Anda sudah difasilitasi kemewahan dunia, kok tidak menulis?

Yang memiliki laptop dan modem, mengapa belum menulis? Wong, punya rasa peka, hati, tangan, yang semuanya menunjang minat menulis.

31 Desember 2011 4.9 Muqaddimah Dosen Tinggalkan dulu soal-soal dosen yang menyebalkan, suka memanfaatkan tenaga mahasiswa, memainkah peran otoritas akademik.

Saat masih di awal-awal semester, teringatlah saya pada sebuah peristiwa anggun. Bukan karena dosen ini wanita. Sebab, pada dasarnya tidak layak seorang mendidik lawan jenis ketika telah mencapai usia baligh. Namun, kali ini saya bertemu dosen laki-laki yang membawa pengantar kuliah dengan 'muqaddimah' agama bak seorang penceraham yanng berada di atas mimbar. Beda ya dengan dosen yang lain? Yang kemudian menggiring mahasiswanya hanya mengingat materi yang lalu, ada tanya jawab, atau variasi lain dengan mengabsen. Sangat lumrah!

Nah, kali itu dosen saya berucap, "Alhamdulilahirobbil 'aalamin, wassolatu wassalamu ala nabbiyina muhammad..., kembali kita bersyukur kepada Alloh yang telah memberi kesehatan ...," ini kalimat fundamaen beliau yang kerap dibudayakan di seluruh kelas ia handle.

Kita harus kangen dengan 'hadiah' itu. Hadiah 'kalimat' yang membuat kita mere-view hakikat penciptaan, bersyukur kepada Alloh, mengevaluasi takaran sholawat kepada Rosululloh, dan masih banyak lagi kebaikan tertanam dalam deretan kalimat 'muqaddimah' ini. Di saat para dosen, guru, tentor, bahkan orang tua yang tidak lagi menadabburi kalimat anggun ini. Memang hanya sekedar 'muqaddimah', yang sering diindentikan hanya tugas penceramah melontarkannya. Timbul pertanyaan, bukankah setiap kita, apakah dosen, guru, pengajar, orang tua dan seluruh yang mencintai dunia edukasi bertugas 'menabur' cinta kepada Alloh dan Rosul-Nya? Bukankah semua pihak terkait, menantikan kalimat yang akan muncul dari bibir yang dididik, selalu bernuanasa dzikir?

Namun, terkadang kita tak peduli!

103


Catatan Harian Seorang Ikhwa Ah, tugas kita hanyalah menyampaikan. Dosen kami hanyalah meneruskan nilai-nilai edukasi aqidah, fiqih,karakter terbaik. Dimulai dari sebuah 'muqaiddimah'. Karena kita yakin, "mengajar adalah panggilan hati". Tak plong rasanya meninggalkan ruang kelas itu tanpa jejak di hati mereka.

Pendidik adalah penerus estafet terhebat. Yaitu estafet kenabiyyan: mendakwahkan tauhid, akhlak islamiy, fiqih islamiy, dan masih jamak lagi dari misi kenabbiyyan tertuang di al-Qur'an dan buku-buku ulama salaf. Karena kitalah yang hidup hari ini, sekarang giliran kita membawa tongkat estafet itu. Mari kita mulai. Ya, memulai minimal dari sebuah 'muqaddimah.' Bismillah. 3 April 2012

4.10 Pemain 'Domino' Mulai "Menjamur", Seakan Keluarga "Menyingkir" "Hahahhahah....!!!" lantang pemain kartu itu. "Hoahhaahahhaahhha .. !!!!" lebih keras lagi suara mereka.

Itulah kurang lebih perwakilan dialog pemain domino/permainan kartu di samping rumah saya. Sepulang kerja, suasana inilah paling pertama saya cicipi. Entah mengapa, ini menjadi santapan primer bagi bapak-bapak. Jadwalnya sama seperti peegawai negeri, Senin-Sabtu. Yang berbeda hanya waktu, mereka start 8 malam - 12 malam.

Selalau saja mengganggu saya dan warga sekitar. Sepertinya mereka lupa bahwa ada keluarga di rumah yang mesti diprioritaskan untuk bercengkrama. Namun, rasanya manisnya keluarga hanya di awal-awal saja. Namun, rasanya malu kita membahas kedudukan keluarga. Seolah-olah tanya-jawab bersama anak, istri bukan karir terpenting. Kalau demikian, jangan heran jika terjadi diskomunikasi dengan pihak keluarga sendiri.

Wahai pemain domino, apakah sudah mendengar keterangan ini:

*** Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Apa hukum permainan kartu dan catur ?

Jawaban. Para ulama telah menggariskan bahwa kedua permainan tersebut hukumnya haram. Ini disebabkan permainan tersebut dapat membuat kita lalai dan menghalangi kita untuk mengingat Allah, dan dimungkinkan permainan itu dapat menimbulkan permusuhan di kalangan pemain. Selain itu, permainan tersebut mengandung unsur perjudian. Sebagaimana diketahui bahwa hal itu dilarang untuk dilakukan oleh orang-orang yang

104


Catatan Harian Seorang Ikhwa ikut andil dalam suatu perlombaan kecuali yang telah digariskan oleh syari'at, yaitu ada tiga : Lomba memanah, Pacuan Unta dan Kuda.

Orang yang mengetahui bentuk permainan catur maupun kartu akan memahami bahwa kedua permainan tersebut mebutuhkan waktu yang lama sehingga dapat menyebabkan para pemainnya menghabiskan waktu mereka pada sesuatu yang tidak bermanfaat selain memalingkan mereka dari ketaatan kepada Allah.

Sebagian orang berkata, "Sesungguhnya permainan kartu dan catur membuka akal pikiran dan menumbuhkan kecerdasan". Tapi kenyataannya sangat bertentangan dengan apa yang mereka katakan, bahkan permainan itu dapat melemahkan akal dan membuat pemikiran menjadi terbatas hanya pada bidang itu saja, sedangkan bila pikiran itu digunakan pada bidang lain, tidak akan ada pengaruhnya sama sekali. Maka dari itu, karena sifatnya yang melemahkan dan membatasi pikiran, maka orang-orang yang berakal wajib untuk menjauhi kedua permainan tersebut [Fatawa Islamiyah, Ibnu Utsaimin, 4/437] *** Nah, dari keterangan di atas, mohon ada perubahan. Please! Jika bukan kita, siapa lagi, jika bukan sekarang, kapan lagi?

21 Januari 2012 4.11 Perginya "Muadzin" Kami Sudah lama saya mau mengangkat cerita ini, kisah cukup mengherankan. Teringatlah saya masa SMA nan begitu berkesan. Masa usia SMA, adalah masa terindah dan terspektakuler. Bukan karena saya mendapat juara.. Melainkan saya mengenal Alloh dan Rosul-Nya, melalui fase ini. Di suatu masjid, bersama rekan-rekan seiman.

Ada kalanya waktu ini bercanda, berdiskusi, dan saling mengajarkan kebaikan. Ada kebaikan yang tampak, maupun tersirat. Kini, saya mau fokuskan di batas-batas tersirat. Itulah Pak Kusnan. Sedikit lagi menyempurnakan nama saya. Sudah keriput, setiap berjalan dan bersuara, selalu berbarengan dengan tubuh bergetar. Saya tidak tahu mengapa hal itu terjadi. Aneh! Beliau ini pasti punya sakit sehingga aksi gemetar-gemetar kian rutin dirasakan. "Faktor usia!" Mungkin itu persepsi jamaah pada saat itu.

Namun, siapa sangka, dengan kondisi seperti itu, mampu mengajar masyarakat sekitar menuju masjid. Adzannya ditunggu-tunggu para jamaah. Memang inilah profesi paling menguntungkan, kerja paling memberatkan. Bayangkan saja, dia harus bangun terlebih dahulu, membersihkan. Semua aksi itu, tidak ada niat memperoleh dunia. Hanya mengikhlaskan diri. Inilah kondisi yang rutin, setiap hari, setiap bulan, bahkan setiap tahun. Hingga saya harus hijrah berkuliah di Makassar.

105


Catatan Harian Seorang Ikhwa Dan hari itu, selepas liburan ramadhan. Saya kembali menengok situasi masjid, menunaikan solat wajib. Keheranan timbul, "Mana Pak Kusnan yang sering adzan di sini?" Salah seorang jamaah masjid bertutur, "Dia sudah meninggal!" "..H.h.!" Terenyah saya mendengarnya sembari mengucap, "Innalillahi wa inna ilaihiroojiun.." Sudah.. Waktu sudah pasti berjalan, sebagaimana jalannya Pak Kusnan menuju Robb-Nya. Yang ada hanyalah sejarah "suara adzan". Adakah kita meninggalakan bekas-bekas ibadah layaknya Pak Kusnan? Malu hati ini dan sedih mata ini.. Saya terlambat menuliskan mementum-memontum kebaikana dari beliau..

Mungkin saya hanya mengingat 2 Hal dari beliau: 1. Mengingat kesalahan apa yang telah saya torehkan pada beliau. 2. Memaafkan kesalahan beliau pada para jamaah jika ada. [yang nampak tidak ada] 5 Januari 2012

4.12 Rambut Putih Ibuku Masih terngiang-ngiang di telingaku, ibuku memberi mandat mencabut rambut yang memiliki kontroversi warna tabiat: rambut putih. Ummy : "Nandar, cabut dulu rambut putih Mama!" Nandar: (segera meluncur duduk ke kursi, mengambil posisi tempat persiapan "mandat") Ummy : (duduk di bawah, depan kursi saya) Maka mulailah proses pengabdian itu... Itu berlangsung semenjak saya berusia 6 SD (Wallohu A'lam)

Namun, ketika dewasa... Saya tidak berani lagi mencabut rambut itu. Mengapa? Karena "makhluk itu" mendapat keterangan khusus dalam agama Islam yang SHOHIH: DILARANG MENCABUT RAMBUT PUTIH.

Meskipun demikian, saya sempat melihat saat-saat indah menatap rambut itu, melihat rambut putih ibu saya yang begitu banyak. Di pinggir dekat telinganya. Pasang surut perasaan ini, sedih melihat itu, banyaknya rambut "cahaya" itu, indikasi bertambah pula usianya. Dan saya belum sempat mengabdi kepadanya secara maksimal, apalagi ingin dibandingkan dengan jumlah rambut putihnya yang telah menjadi perhiasannya. Saya sangat berharap, sebelum saya "pergi", saya masih sempat mendapatkan "maaf" darinya. "Ya Alloh, ampunilah dosaku dan dosa ke dua orang tuaku, sebagaimana mereka telah menyayangiku di waktu kecil."

106


Catatan Harian Seorang Ikhwa 25 Juli 2011

4.13 Refleksi Sumpah Pemuda: Aku Malu Menjadi Mahasiswa Sejarah tetap berulang, tanggal 28 Oktober masih saja sakral di pelupuk mata mahasiswa. Mengingat momentum fundamental yang sangat sulit dilupakan. Kisah-kisah perjuangan bak seorang pejuang sudah menjadi basis paradigma mahasiswa. Entah sampai kapan ini teraplikasi? Apakah hingga di penghujung dunia ini? Ataukah sebentar lagi!!! Rasanya sulit ditebak!

Yang pasti, semua memiliki jangka waktu yang relatif, tergantung pelopor gerakan. Katakan saja pengaruh doktrin organisasi yang "menghegemoni" tindakan anarkis mahasiswa selalu saja menutupi hati nurani mahasiswa. Sejarah lama tetap berulang. Saya sendiri masih teringat, sewaktu bangku SMP, dan ini tak terlupakan, puluhan meter terjadi kemacetan. Bukan karena Si Komo datang! Tetapi, pahlawan tanpa identitas menguasai mimbar jalanan. Seolaholah mereka memiliki surat tanah sehingga mendominasi akses perjalanan saya mencapai tujuan pendidikan. Dan kini saya pun berstatus mahasiswa. Apakah kuteruskan sejarah lama ini?

Sejarah pendemo, dan didemo sering erat kaitannya. Bak sebuah ikatan kimia yang membentuk senyawa. Tatapi, senyawa ini meracuni aktivas masyarakat. Membuat makar baru di dunia kontemporer ini. Dan ini saya interspretasikan sebagai dosa mahasiswa yang berujung kepada kesadaran MALU MENJADI MAHASISWA. Diantara rasa malu ini ketika mahasiswa melakukan:

1. Demonstrasi Gejolak unjuk rasa atau demonstrasi yang saat ini sedang marak, terkhusus pada momentum Sumpah Pemuda, mengundang komentar banyak pengamat. Sebagian mereka mengatakan : "Aksi unjuk rasa ini dipelopori oleh oknum-oknum tertentu." Adapula yang berkomentar : "Tidak mungkin adanya gejolak kesemangatan untuk aksi kecuali ada yang memicu atau ngompori." Sedangkan yang lain berkata : "Demonstrasi ini adalah ungkapan hati nurani rakyat." Demikian komentar para pengamat tentang demonstrasi yang terjadi di hampir semua universitas di Indonesia. Sebagian mereka menentangnya dan menganggap para mahasiswa itu ditunggangi oleh pihak-pihak tertentu. Sebagian lain justru mendukung mati-matian dan menganggapnya sebagai jihad.

Kasus terbunuhnya Utsman bin Affan radliyAllohu 'anhu dan timbulnya pemikiran Khawarij sangat erat hubungannya dengan demonstrasi. Kronologis kisah terbunuhnya Utsman radliyAllohu 'anhu adalah berawal dari isu-isu tentang kejelekan Khalifah Utsman yang disebarkan oleh Abdullah bin Saba' di kalangan kaum Muslimin.

107


Catatan Harian Seorang Ikhwa Abdullah bin Saba' adalah seorang Yahudi yang pura-pura masuk Islam. Sedangkan kita telah maklum bagaimana karakter Yahudi itu karena Alloh telah berfirman : "Niscaya engkau akan dapati orang yang paling memusuhi (murka) kepada orang-orang yang beriman adalah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrikin." (Al Maidah : 82)

Permusuhan kaum Yahudi terlihat sejak berkembangnya Islam, seperti mengkhianati janji mereka terhadap Rasulullah ShallAllohu 'Alaihi Wa Sallam, merendahkan kaum Muslimin, mencerca ajaran Islam, dan banyak lagi (makar-makar busuk mereka). Setelah Islam kuat, tersingkirlah mereka dari Madinah. (Lihat Sirah Ibnu Hisyam juz 3 halaman 191 dan 199) Pada zaman Abu Bakar dan Umar radliyAllohu 'anhuma, suara orang-orang Yahudi nyaris hilang. Bahkan Umar mengusir mereka dari Jazirah Arab sebagai realisasi perintah Rasulullah ShallAllohu 'Alaihi Wa Sallam yang pernah bersabda : "Sungguh akan aku keluarkan orang-orang Yahudi dan Nashara dari Jazirah Arab sampai aku tidak sisakan padanya kecuali orang Muslim." Juga Ucapan beliau : "Keluarkanlah orang-orang musyrikin dari Jazirah Arab." (HR. Bukhari) Di tahun-tahun terakhir kekhalifahan Utsman radliyAllohu 'anhu di saat kondisi masyarakat mulai heterogen, banyak muallaf dan orang awam yang tidak mendalam keimanannya, mulailah orang-orang Yahudi mengambil kesempatan untuk mengobarkan fitnah.

Mereka berpenampilan sebagai Muslim dan di antara mereka adalah Abdullah bin Saba' yang dijuluki Ibnu Sauda. Orang yang berasal dari Shan'a ini menebarkan benih-benih fitnah di kalangan kaum Muslimin agar mereka iri dan benci kepada Utsman radliyAllohu 'anhu.

Sedangkan inti dari apa yang dia bawa adalah pemikiran-pemikiran pribadinya yang bernafaskan Yahudi. Contohnya adalah qiyas-nya yang bathil tentang kewalian Ali radliyAllohu 'anhu. Dia berkata : "Sesungguhnya telah ada seribu Nabi dan setiap Nabi mempunyai wali. Sedangkan Ali walinya Muhammad ShallAllohu 'Alaihi Wa Sallam." Kemudian dia berkata lagi : "Muhammad adalah penutup para Nabi sedangkan Ali adalah penutup para wali."

Tatkala tertanam pemikiran ini dalam jiwa para pengikutnya, mulailah dia menerapkan tujuan pokoknya yaitu melakukan pemberontakan terhadap kekhalifahan Utsman bin Affan radliyAllohu 'anhu. Maka dia melontarkan pernyataan pada masyarakat yang bunyinya : "Siapa yang lebih dhalim daripada orang yang tidak pantas mendapatkan wasiat Rasulullah ShallAllohu 'Alaihi Wa Sallam (kewalian Rasul), kemudian dia melampaui wali Rasulullah (yaitu Ali) dan merampas urusan umat (pemerintahan)!" Setelah itu dia berkata : "Sesungguhnya Utsman mengambil kewalian (pemerintahan)!" Setelah itu dia berkata : "Sesungguhnya Utsman mengambil kewalian (pemerintahan) yang bukan haknya, sedang wali Rasulullah ini (Ali) ada (di kalangan kalian). Maka bangkitlah kalian dan bergeraklah. Mulailah untuk mencerca pejabat kalian tampakkan amar ma'ruf nahi munkar. Niscaya manusia serentak mendukung dan ajaklah mereka kepada perkara ini." (Tarikh Ar Rasul juz 4 halaman 340 karya Ath Thabary melalui Mawaqif)

108


Catatan Harian Seorang Ikhwa Amar ma'ruf nahi mungkar ala Saba'iyah ini sama modelnya dengan amar ma'ruf menurut Khawarij yakni keluar dari pemerintahan dan memberontak, memperingatkan kesalahan aparat pemerintahan di atas mimbar-mimbar, forum-forum, dan demonstasi-demonstasi yang semua ini mengakibatkan timbulnya fitnah.

Masalah pun bukan semakin reda, bahkan tambah menyala-nyala. Fakta sejarah telah membuktikan hal ini. Amar ma'ruf nahi mungkar ala Saba'iyah dan Khawarij ini mengakibatkan terbunuhnya Khalifah Utsman bin Affan radliyAllohu 'anhu, peperangan sesama kaum Muslimin, dan terbukanya pintu fitnah dari zaman Khalifah Utsman sampai zaman kekhalifahan 'Ali bin Abi Thalib radliyAllohu 'anhu. (Tahqiq Mawaqif Ash Shahabati fil Fitnati min Riwayat Al Imam Ath Thabari wal Muhadditsin juz 2 halaman 342)

Sebenarnya amar ma'ruf nahi mungkar yang mereka gembar-gemborkan hanyalah sebagai label dan tameng belaka. Buktinya Rasulullah ShallAllohu 'Alaihi Wa Sallam bersabda kepada Utsman : "Hai Utsman, nanti sepeninggalku Alloh akan memakaikan pakaian padamu. Jika orang-orang ingin mencelakakanmu pada waktu malam --dalam riwayat lain :-- Orang-orang munafik ingin melepaskannya, maka jangan engkau lepaskan. Beliau mengucapkannya tiga kali." (HR. Ahmad dalam Musnad-nya juz 6 halaman 75 dan At Tirmidzi dalam Sunan-nya dan dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih Sunan At Tirmidzi 3/210 nomor 2923)

Syaikh Muhammad Amhazurn berkomentar : "Hadits ini menunjukkan dengan jelas bahwa orang Khawarij tidaklah menuntut keadilan dan kebenaran akan tetapi mereka adalah kaum yang dihinggapi penyakit nifaq sehingga mereka bersembunyi dibalik tabir syiar perdamaian dan amar ma'ruf nahi mungkar. Tidak diketahui di satu jamanpun adanya suatu jamaah atau kelompok yang lebih berbahaya bagi agama Islam dan kaum Muslimin daripada orang-orang munafik." (Tahqiq Mawaqif Ash Shahabati juz 1 halaman 476) Inilah hakikat amar ma'ruf nahi mungkar kaum Saba'iyah dan Khawarij. Alangkah serupanya kejadian dulu dan sekarang?!

Di jaman ini ternyata ada Khawarij Gaya Baru yaitu orang-orang yang mempunyai pemikiran Khawarij. Mereka menjadikan demonstrasi, unjuk rasa, dan sebagainya sebagai alat dan metode dakwah serta jihad. Di antara tokoh-tokoh mereka adalah Abdurrahman Abdul Khaliq yang mengatakan (Al Fushul minas Siyasah Asy Syar'iyyah halaman 31-32) : "Termasuk metode atau cara Nabi ShallAllohu 'Alaihi Wa Sallam dalam berdakwah adalah demonstrasi atau unjuk rasa." Sebelum kita membongkar kebathilan ucapan ini dan kesesatan manhaj Khawarij dalam beramar ma'ruf nahi mungkar kepada pemerintahan, marilah kita pelajari manhaj Salafus Shalih dalam perkara ini.

MANHAJ SALAFUS SHALIH BERAMAR MA'RUF NAHI MUNGKAR KEPADA PEMERINTAH

109


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Alloh adalah Dzat Yang Maha Adil. Dia akan memberikan kepada orang-orang yang beriman seorang pemimin yang arif dan bijaksana. Sebaliknya Dia akan menjadikan bagi rakyat yang durhaka seorang pemimpin yang dhalim. Maka jika terjadi pada suatu masyarakat seorang pemimpin yang dhalim, sesungguhnya kedhaliman tersebut dimulai dari rakyatnya. Meskipun demikian apabila rakyat dipimpin oleh seorang penguasa yang melakukan kemaksiatan dan penyelisihan (terhadap syariat) yang tidak mengakibatkan dia kufur dan keluar dari Islam maka tetap wajib bagi rakyat untuk menasihati dengan cara yang sesuai dengan syariat.

Bukan dengan ucapan yang kasar lalu dilontarkan di tempat-tempat umum apalagi menyebarkan dan membuka aib pemerintah yang semua ini dapat menimbulkan fitnah yang lebih besar lagi dari permasalahan yang mereka tuntut.

Adapun dasar memberikan nasihat kepada pemerintah dengan sembunyi-sembunyi adalah hadits Rasulullah ShallAllohu 'Alaihi Wa Sallam :

"Barangsiapa yang hendak menasihati pemerintah dengan suatu perkara maka janganlah ia tampakkan di khalayak ramai. Akan tetapi hendaklah ia mengambil tangan penguasa (raja) dengan empat mata. Jika ia menerima maka itu (yang diinginkan) dan kalau tidak, maka sungguh ia telah menyampaikan nasihat kepadanya. Dosa bagi dia dan pahala baginya (orang yang menasihati)."

Hadits ini dikeluarkan oleh Imam Ahmad, Al Khaitsami dalam Al Majma' 5/229, Ibnu Abi Ashim dalam As Sunnah 2/522, Abu Nu'aim dalam Ma'rifatus Shahabah 2/121. Riwayat ini banyak yang mendukungnya sehingga hadits ini kedudukannya shahih bukan hasan apalagi dlaif sebagaimana sebagian ulama mengatakannya. Demikian keterangan Syaikh Abdullah bin Barjas bin Nashir Ali Abdul Karim (lihat Muamalatul Hukam fi Dlauil Kitab Was Sunnah halaman 54).

Dan Syaikh Al Albani menshahihkannya dalam Dzilalul Jannah fi Takhriji Sunnah 2/521-522. Hadits ini adalah pokok dasar dalam menasihati pemerintah. Orang yang menasihati jika sudah melaksanakan cara ini maka dia telah berlepas diri (dari dosa) dan pertanggungjawaban. Demikian dijelaskan oleh Syaikh Abdullah bin Barjas.

Bertolak dari hadits yang agung ini, para ulama Salaf berkata dan berbuat sesuai dengan kandungannya. Di antara mereka adalah Imam As Syaukani yang berkata : "Bagi orang-orang yang hendak menasihati imam (pemimpin) dalam beberapa masalah --lantaran pemimpin itu telah berbuat salah-- seharusnya ia tidak menampakkan kata-kata yang jelek di depan khalayak ramai.

110


Catatan Harian Seorang Ikhwa Tetapi sebagaimana dalam hadits di atas bahwa seorang tadi mengambil tangan imam dan berbicara empat mata dengannya kemudian menasihatinya tanpa merendahkan penguasa yang ditunjuk Alloh. Kami telah menyebutkan pada awal kitab As Sair : Bahwasanya tidak boleh memberontak terhadap pemimpin walaupun kedhalimannya sampai puncak kedhaliman apapun, selama mereka menegakkan shalat dan tidak terlihat kekufuran yang nyata dari mereka. Hadits-hadits dalam masalah ini mutawatir.

Akan tetapi wajib bagi makmur (rakyat) mentaati imam (pemimpin) dalam ketaatan kepada Alloh dan tidak mentaatinya dalam maksiat kepada Alloh. Karena sesungguhnya tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam bermaksiat kepada Alloh Subhanahu wa Ta'ala." (As Sailul Jarar 4/556)

Imam Tirmidzi membawakan sanadnya sampai ke Ziyad bin Kusaib Al Adawi. Beliau berkata : "Aku di samping Abu Bakrah berada di bawah mimbar Ibnu Amir. Sementara itu Ibnu Amir tengah berkhutbah dengan mengenakan pakaian tipis. Maka Abu Bilal[3] berkata : "Lihatlah pemimpin kita, dia memakai pakaian orang fasik."

Lantas Abu Bakrah berkata : "Diam kamu! Aku pernah mendengar Rasulullah ShallAllohu 'Alaihi Wa Sallam bersabda : 'Barangsiapa yang menghina (merendahkan) penguasa yang ditunjuk Alloh di muka bumi maka Alloh akan menghinakannya.' " (Sunan At Tirmidzi nomor 2224)

Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin rahimahullah menjelaskan tata cara menasihati seorang pemimpin sebagaimana yang dikatakan oleh Imam As Syaukani sampai pada perkataannya : " . sesungguhnya menyelisihi pemimpin dalam perkara yang bukan prinsip dalam agama dengan terang-terangan dan mengingkarinya di perkumpulan-perkumpulan masjid, selebaran-selebaran, tempat-tempat kajian, dan sebagainya, itu semua sama sekali bukan tata cara menasihati. Oleh karena itu jangan engkau tertipu dengan orang yang melakukannya walaupun timbul dari niat yang baik. Hal itu menyelisihi cara Salafus Shalih yang harus diikuti. Semoga Alloh memberi hidayah padamu." (Maqasidul Islam halaman 395)

Karena itulah, wahai para mahasiswa, cobalah jadikan dirimu sebagai panutan masyarakat, menggunakan prinsip-prinsip Islam sebelum bertindak. Sudah berlalu sejarah buruk bersama kita. Ingat, baru-baru saja aksi Sumpah Pemuda di Palu Ricuh, Mahasiswa-Polisi Bentrok. Dan tak terhingga kasus menyedihkan menghinggapi aksi demonstrasi ini.

2. Merokok Nah, sudah menjadi habit bagi mahasiswa, merealisasikan dosa ini, menjadikan diri mati secara pelan. Berikut akan dikemukakan fatwa dari ulama terkemuka tentang hukum rokok : "Merokok hukumnya haram, begitu juga memperdagangkannya. Karena didalamnya terdapat sesuatu yang membahayakan, telah diriwayatkan dalam sebuah hadits :

111


Catatan Harian Seorang Ikhwa

" Tidak (boleh melakukan/menggunakan sesuatu yang) berbahaya atau membahayakan" (Riwayat Ahmad dalam Musnadnya, Malik dan Atturmuzi) Demikian juga (rokok diharamkan) karena termasuk sesuatu yang buruk (khabaits), sedangkan Alloh ta'ala (ketika menerangkan sifat nabi-Nya ShalAllohu 'alaihi wassalam) berfirman: "...dia menghalalkan bagi mereka yang baik dan mengharamkan yang buruk" (Al A'raf : 157)

Panitia Tetap Lembaga Riset Ilmiah dan Fatwa Kerajaan Saudi Arabia. Ketua: Abdul Aziz bin Baz Wakil Ketua: Abdurrazzak Afifi. Anggota: Abdullah bin Ghudayyan Abdullah bin Quud.

Sangat jelaslah bagi kita, tentang kejanggalan mahasiswa di era kontemporer. Aktivitas merokak dan membagi rokok sangat sering terjadi di lahan kampus. Ada juga yang lucu, mahasiswa melarang merokok juniornya, namun, seniornya di sisi lain melahap juga isapan puntung rokok itu. Ingatlah wahai rekanku tercinta fatwa di atas.

3. Tidak Berjilbab Wajah cantik para mahasiswi selalu saja topik pembicaraan mahasiswa yang puber. Bagaimana jika berbenturan perintah ini pula, sebagaimana firman Alloh Subhanahu wa Ta'ala (yang artinya): "Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Alloh Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat".(QS. 24:30.)

Siapa yang mau disalahkan, mahasiswa atau mahasiswi? Bagi saya pribadi, mahasiswa itulah harusnya mendapat perlakukan. Kemudian, pasca nasehat itu, lalu siswa laki-lakilah didakwahi. Mahasiswi di zaman ini, sudah merebah, layaknya rumput-rumput di taman yang tanpa disiram, juga tumbuh sendiri. Namun, ada kejanggalan fenomenal yang mesti pula dikoreksi. Sebagaimana Alloh Subhanahu wa Ta'ala berfirman (yang artinya): "Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang jahiliyah." (Q.S. Al-Ahzab: 33) Dari ayat di atas, ada kritikan pedas bagi mahasiswi untuk tidak keluar, tapi hendaknya di rumah saja belajar, kuliah dengan GOOGLE saja. Ditambah lagi ada ayat, Alloh Subhanahu wa Ta'ala berfirman (yanga artinya): "Apabila kamu meminta suatu (keperluan) kepada mereka

112


Catatan Harian Seorang Ikhwa (istri-istri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir. Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka." (Q.S. Al-Ahzab: 53) Wah, semakin ketat aturan bagi sang mahasiswi. Alhamdulillah. Adapun, jika objek pengajarannya pun wanita, insya Alloh tafaddol saja. Dan tetap diperhatikan ayat ini, Alloh Subhanahu wa Ta'ala menjadikan kewajiban mahasiswi menggunakan hijab sebagai tanda 'Iffah (menahan diri dari maksiat). Alloh Subhanahu wa Ta'ala berfirman (yang artinya): "Hai Nabi! Katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mu'min: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu." (Q.S. Al-Ahzab: 59)

4. Isbal Celana merupakan perhiasan bagi kaum adam. Sampai-sampai berbanjiran aneka celana yang dipajang di toko-toko agar menarik perhatian. Nah, mahasiswa pun tak mau kalah dalam persoalan gaya. Ada yang modusnya menarik perhatian siswi dan ada pula yang hendak meraih perhatian mahasiswi yang masih jomblo. Fokus ke persoalan celana, tanda dan bukti mahasiswa yang komitmen melaksanakan simbolsimbol Islam, dalam bentuk perintah, larangan, penerangan, ucapan, keyakinan maupun amalan. Dan hendaklah dia mengatakan : "sami'na wa atha'na (kami mendengar dan taat)".

Kalau kita mau memeperhatikan kebanyakan mahasiswa? Semoga Alloh Subhanahu wa Ta'ala memberi hidayah kepada mereka dan membimbing mereka kepada kebenaran? Akan didapati mereka melakukan perbuatan Isbal (menurunkan pekaian di bawah mata kaki) pada pakaian dan bahkan sampai terseret di atas tanah yang menyentuh tanah di kampus. Itu adalah perbuatan yang mengandung bahaya besar karena menentang perintah Alloh Subhanahu Wa Ta'ala dan Rasul-Nya dan itu adalah sikap menantang, pelakunya akan mendapat ancaman keras.

Isbal dianggap salah satu dosa besar yang diancam dengan ancaman yang keras. Beranjak dari kewajiban untuk saling tolong menolong dalam kebaikan dan taqwa, saling nasehat menasehati dengan kebenaran, menginginkan agar saudara-saudaraku para mahasiswa, kaum muslimin mendapat kebaikan dan karena takut kalau mereka tertimpa hukuman yang buruk akibat mayoritas orang melakukan maksiat.

Isbal adalah suatu lambang kesombongan dan orang yang memiiki rasa sombong dalam hatinya walaupun seberat biji dzarrah tidak akan masuk surga, sebagaimana yang diterangkan dalam hadist yang diriwayatkan oleh Imam Muslim.

Rasullullah ShalAllohu 'alaihi Wassalam bersabda : "Ada tiga golongan yang tidak akan diajak bicara oleh Alloh Subhanahu wa Ta'ala di hari kiamat. Tidak dilihat dan dibesihkan (dalam dosa) serta akan mendapatkan azab yang pedih, yaitu seseorang yang melakukan isbal (menurunkan kain celana melewati mata kaki/musbil),

113


Catatan Harian Seorang Ikhwa pengungkit pemberian, dan orang yang menjual barang dagangannya dengan sumpah palsu." (Hr Muslim, Abu Daud, Turmudzi, Nasa'i, dan Ibnu Majah)

Dalam riwayat Imam Ahmad dan Bukhari dengan bunyi : "Apa saja yang berada di bawah mata kaki berupa sarung, maka tempatnya di Neraka."

Rasulullah pun bersabda : "Apa yang ada di bawah kedua mata kaki berupa sarung (kain) maka tempatnya di neraka" (HR.Bukhori)

Semoga dalam rangkaian hadits di atas, memberikan efek jera bagi sang mahasiswa, agar merefleksi "celana" panjangnya. Potonglah mahasiswa, biaya Rp 5.000 untuk memotong sangat murah ketimbang melaksanakan dosa.

5. Memandang dan Berjabat Tangan dengan Lawan Jenis Persoalan Keempat, dalam lingkungkup pendidikan adalah dari mata dan dari kulit. Entah bola mata itu ke dosen wanita atau ke rekan mahasiswi. Ingatlah kawan, Alloh Subhanahu wa Ta'ala telah menciptakan manusia, maka tentunya Alloh pun telah mengatur segala aspek kehidupan manusia, termasuk didalamnya bagaimana hukum yang berlaku bagi laki-laki dan wanita yang tidak semahram dalam memandang dan berjabat tangan. Olehnya kita simak uraian dalil AlQuran dan Sunnah tentang masalah ini, agar hati kita tenang dan dapat mengamalkannya sesuai dengan perintah agama. Mahasiswa selalu saja mendapat kesempatan dosa dalam lingkup ini, bayangkan saja, setiap hari dia memandang lawan jenis yang kira-kira 20 mahasiswi. Ditambah lagi rekan mahasiswi sejawatnya. perbuat".(QS. 24:30.)

Bagi mahasiswa, ingatlah Alloh Subhanahu wa Ta'ala berfirman dalam surah An- Nuur : 30 "Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Alloh Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat".(QS. 24:30.)

Bagi mahasiswi, ingatlah Alloh Subhanahu wa Ta'ala berfirman dalam surah An- Nuur : 31 "Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menundukkan pandangannya". Berkata Ibnu Katsir rahimahullah : "Kebanyakan para ulama menjadikan ayat ini sebagai dalil tentang haramnya wanita memandang laki-laki selain mahramnya apakah dengan syahwat atau tanpa syahwat". (Tafsir Ibnu Katsir 3/345).

114


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Dan dari Abu Hurairah radhiyAllohu 'anhu riwayat Bukhary-Muslim, Rasulullah shollAllohu 'alaihi wa 'alahi wasallam menegaskan : Sesungguhnya Alloh telah menetapkan bagi setiap anak Adam bagiannya dari zina, ia mengalami hal tersebut secara pasti. Kedua mata zinanya adalah memandang, kedua telinga zinanya adalah mendengar, lisan zinanya adalah berbicara, tangan zinanya adalah memegang dan kaki zinanya adalah berjalan dan hati berhasrat dan berangan-angan dan hal tersebut dibenarkan oleh kemaluan atau didustakannya".

6. Ghibah Polemik berita terlewatkan masih saja misteri bagi sang mahasiswa/mahasiswi, sehingga hal ini dibahas kembali di kampus. Engah kepada rekan mahasiswa sesama atau ke mahasiswi. Ingatlah mahasiswa/mahasiswi, Rasulullahbersabda, "Setiap muslim terhadap muslim lainnya diharamakan darahnya, kehormatannya, dan juga hartanya." (H.R Muslim no. 2564) Suatu fenomena yang lumrah terjadi mahasiswa kita dan cenderung disepelekan, padahal akibatnya cukup besar dan membahayakan, yaitu gihibah (menggunjing). Karena dengan perbuatan ini akan tersingkap dan tersebar aib seseorang, yang akan menjatuhkan dan merusak harkat dan martabatnya. Topiknya beragam, ada bercakap di lingkup soal kehidupan tetangga sendiri, mahasiwa sendiri yang lagi alfa, artis-artis, dll. Ghibah adalah menyebutkan, membuka, dan membongkar aib saudaranya dengan maksud jelek. Al Imam Muslim meriwayatkan dalam kitab Shahihnya dari shahabat Abu Hurairah, sesungguhnya Rasulullah bersabda: "Apakah kalian mengetahui apa itu ghibah? Para shahabat berkata: "Alloh dan Rasul-Nya yang lebih tahu." Kemudian beliau bersabda:

"Engkau menyebutkan sesuatu yang ada pada saudaramu yang dia membecinya, jika yang engkau sebutkan tadi benar-benar ada pada saudaramu sungguh engkau telah berbuat ghibah, sedangkan jika itu tidak benar maka engkau telah membuat kedustaan atasnya." Di dalam Al Qur'anul Karim Alloh ? sangat mencela perbuatan ghibah, sebagaimana firmanNya (artinya): "Dan janganlah kalian mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebagian kalian menggunjing (ghibah) kepada sebagian yang lainnya. Apakah kalian suka salah seorang diantara kalian memakan daging saudaramu yang sudah mati? Maka tentulah kalian membencinya. Dan bertaqwalah kalian kepada Alloh. Sesungguhnya Alloh Maha Penerima taubat dan Maha Pengasih." (Al Hujurat: 12)

Dan sungguh ini harap dijadikan renungan mendalam, belajarlah untuk diam ketimbang meraih dosa.

7. Dll, masih banyak kita mau dudukkan dosa-dosa mahasiswa. Tetapi, butuh redaksi kata dan waktu untuk menuliskannya. Malulah menjadi mahasiswa!

115


Catatan Harian Seorang Ikhwa Wallohu a'lam.

31 Oktober 2011

4.14 Rp 700.000 Ludes Ulah Sang Anak, Kok Sang Ayah Malah Berbangga? Apa jadinya jika harga mobil dialihkan ke pembelian buku saja? Itulah terjadi kemarin malam. "Bagas!' Seorang pemuda. Taksiran 1 SMA. Sudah melahap buku-buku tebal dan konten agama Islam. Subhanalloh, sangat jarang kita menemui anak-anak seperti ini. Apalagi ditengah arus "kemalasan" yang kian menerpa kita. Sehingga nampaknya semakin jauh kita dengan panduan agama Islam. Jangan heranlah melihat ketimpangan aksi-aksi di masyarakat. Biangnya cuma 1, jauhnya kita dari patron agama.

Malam itu, ia datang lagi, belanjaan buku sekitar 700rb. Saya di posisi kasir dan melihat langsung kejadian ini. Sang ayah hanya berkata, "Inilah orang terdekat nanti yang akan menegur kita!" Apa pasal?

Anak itu merupakan harapan dari keluarganya. Sudah ada aset yang bisa mengajak ke arah benar, tidak menempuh jalan buntu. Coba banyangkan ini, apakah ada pola pikir yang sama dengan ayah Bagas? Sudahkan kita memberikan ilmu, meskipun itu hanya media berupa buku kepada anak-anak kita? Ataukah kita hanya "membanjiri" anak dengan HP, Laptop, yang kian di salah gunakan. Hmm. Nampaknya kita malu menjawabnya. Ayahnya menambahkan, "Bukunya sudah seharga mobil avanza di rumah!"

Dan untuk remaja, apakah kita mengagumi sosok bagas itu? Yang duduk bersimpuh membaca buku? Hanya menabung untuk membeli ilmu? Nampaknya, kita sebagai anak malu menjawab.

Uang selalu saja kita kambing hitamkan, sembari kita berucap, "Masih banyak keperluan lain daripada membeli buku!" Ah, kita lupa kehidupan sesungguhnya. Tertarik saya membaca buku tadi siang. Penulis mengambil analogi, kira-kira seperti ini, misalkan ada pertandingan lomba lari yang juara mendapat 7 juta, namun sang wasit berkata, "Terserah finisnya mau dimana!" Hmm. Tidak logis. Wasit ini memberikan ajaran salah. Nah, inilah gambaran bagi manusia yang mengharapkan kebaikan, tapi tidak menempuh jalannya. Apakah perahu itu bisa berjalan di daratan, kawan? Sekali lagi, jawaban yang tidak perlu dilontarkan.

Saya sangat haru, bagaimana 700rb itu diketahui habisnya dimana, ketimbang hari ini, para pemboros harta, entah kemana uang mereka. Apalagi mau ditanyakan dimana ia belanjakan hartanya. Bagas telah menjadi panutan untuk menyadari diri untuk berkontribusi dan belajar saat muda.

116


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Mari, mari, ayo, yuk, kita kembali mengevaluasi diri ini. Semoga ada perubahan dari hari ke hari . 15 Januari 2012

4.15 Saat "Hookworm" Menyerang Kaki, Persiapkan Rp 12 Juta Adalah cacing yang maturasinya di tanah, berubah dari telur menjadi larva di tanah. Nah, larva inilah nantinya yang masuk ke pori-pori kaki anak-anak yang suka bermain di tanah tanpa sandal. Nah loh.. bahaya kan? Ini nih cacing yang kata orang awam bisa menyebabkan penyakit cacingan. J Cacing ini juga menyebabkan anemia loh!

Hookworm (cacing Tambang) adalah cacing yang tergolong Nematoda, yang merupakan "soil transmitted Helminthes". Epidemiology penyakit yang disebabkan cacing tambang ini sudah mencakup internasional, khususnya pada daerah tropical equator (seperti Indonesia), daerah tambang batu bara/timah, dan daerah perkebunan karet/kopi. Tanah merupakan tempat yang paling disukai telur cacing tambang agar telurnya bisa berkembang menjadi larva, seperti tanah berpasir, tanah liat, dan tanah lumpur.

Setelah larvanya memasuki pori-pori kaki, maka larva ini nantinya akan berlayar ke habitat ternyamannya untuk tumbuh menjadi cacing tambang dewasa di tubuh manusia, yaitu usus halus (jejenum), infeksi yang parahnya jika terdapat di usus halus (duodenum) dan usus besar. Jika sudah menginfeksi, maka manusia tersebut terinfeksi penyakit Ancylostomiasis (infeksi oleh cacing Ancylostoma Duodenale). Infeksi oleh Ancylostoma Duodenale lebih serius daripada infeksi oleh Necator Americanus.

Gejalanya terkadang tidak terlihat, tapi biasanya pasien akan merasa gatal dan terdapat kemerah-merahan saat larva masuk ke kulit. Pada pasien yang sensitive bisa menyebabkan Bronkhitis atau Pneumonitis, saat larva bersirkulasi di dalam tubuhnya.

Saat cacing tambang mencapai tingkat dewasa, cacing tambang hidup dalam usus halus manusia. Gejala yang umumnya dialami, pasien akan merasakan nyeri pada perutnya, mual dan diare. Cacing dewasa juga akan menyerap darah sebanyak 0,2-0,3 ml/hari/cacing, sehingga pasien akan mengalami anemia yang parah, untuk saat ini, anemia aplastik biayanya yang dibutuhkan sekitar Rp 12 juta, ada juga penyakit hypocrome dan microcytic dari anemia defisiensi Fe (zat besi).

Wah, sangat mengenaskan perjalanannya dalam rangka "menyakiti manusia". Dan kini, mari kita memberikan pencegahan sebelum terjadi. Bukankah ada simbolik, "Mencegah lebih baik ketimbang mengobati!" Pencegahannya adalah dengan menjaga kebersihan diri, mencuci tangan, menjaga kebersihan toilet, menambah wawasan dan edukasi tentang info-info kesehatan, rutin check up kesehatan, serta yang lebih penting menggunakan alas kaki saat keluar rumah/ tidak boleh berhubungan langsung dengan tanah, khususnya pada area pertambangan!

117


Catatan Harian Seorang Ikhwa 21 Januari 2012

4.16 Sex In The "Spakbor" Truk Percayakah kita, di jalan pun masih berpotensi melakukan dosa?

Sebenarnya tanpa menjawab, sudah dapat diprediksi dengan jawaban "ya".

Namun, kesalahan apa yang terjadi saat berada di jalan?

Mari kita mengingat saat berkendara tepat di belakang truk-truk besar pengangkut barang. Di sinilah banyak sarana dosa bisa terjadi. Bukan karena asapnya yang mengepul menumbuk mata kita. Bukan pula gerakan truk yang kian melambat, sehingga berimbas kemacetan di jalan. Bukan ini saya maksud!

Tetapi, bagian bawah truk itulah menjadi persolan. Membuat para pengendara tidak konsentrasi membawa mobil/motor. Itulah lukisan "spakbor" ban mobil truk bagian belakang. Terpajang lukisan wanita penuh gairah: wajahnya, hidung, tubuh wanita menjadi tombak lukisan. Yang kemudian 'menginspirasi' banyak orang menatap penuh nafsu. Ditopang lagi dengan kata-kata seksi: 'kutunggu kedatanganmu', 'basa mami,' dll.

Sementara, kita, pengendara sudah beberapa kali melakukan instrospeksi dosa masa lalu, kini kembali menyicipi dosa, akibat truk. Bukan truknya, maksud saya pelukis-pelukis tanpa pemahaman dewasa itu. Mengapa harus menjadi mediator dosa? Kalau 2 orang pengendara di belakang truk, artinya, pelukis itu sudah memiliki 2 kader pendosa. Bayangkan saja, truk ini tentu saja membelakangi puluhan bahkan ratusan manusia jika dihitung bulanan. Sehingga, berapa akumulasi mediasi 'dosa' nantinya?

Apakah para pelukis itu tidak mendengar perkataan ini: Alloh berfirman, artinya: Katakanlah (wahai Nabi) kepada laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan sebagian pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat." Dan katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan sebagian pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka.." (AnNur: 30-31)

118


Catatan Harian Seorang Ikhwa Dan tentunya saat-saat di jalan, euforia truk sudah menjamur, bersamaan dengan itu kita harus menundukkan pandangan. Betapa rumitnya, jika masih ada truk memajang lukisan seksi ini. Alloh telah memerintahkan menundukkan pandangan, sementara truk itu, memandatkan kita secara tidak langsung, untuk menegakkan pandangan. Mana harus ditaati?

Maka ALloh menjawaba, "Ingatlah, hanya dengan mengingati Alloh-lah hati menjadi tenteram." (QS. Ar Ra'd: 28) Tidak mungkin ketenangan lahir dari tatapan nafsu itu.

Ada pula keterangan hadits, yang seharusnya menjadi teguran bagi pelukis itu. Ingat, Rosululloh bersabda, artinya: "Semua tukang gambar itu di neraka. Allah memberi jiwa/ruh kepada setiap gambar (makhluk hidup) yang pernah ia gambar (ketika di dunia). Maka gambar-gambar tersebut akan menyiksanya di neraka Jahannam."

Dan "Siapa yang membuat sebuah gambar (makhluk hidup) di dunia, ia akan dibebani untuk meniupkan ruh kepada gambar tersebut pada hari kiamat, padahal ia tidak bisa meniupkannya."

Naudzubillah min dzalik.

Semoga para pelukis truk bisa mengambil ibroh dari pelajaran ini. Kecelakan amalan yang berujung pada dosa harus ditepis. Karena sangat berbeda antara seseorang yang mengetahui dan tidak mengetahui. Barokallohu fik. 14 Maret 2012

4.17 Suster Zaman Sekarang Perlu Belajar Pakai 'Sandal' Sebaik apapun suster zaman sekarang, masih perlu belajar!

119


Catatan Harian Seorang Ikhwa Mengapa?

Mohon maaf terlebih dahulu, saudara-saudari saya yang menggeluti profesi keperawatan saat ini. Beberapa hari yang lalu, seorang suster menelpon dengan nada khawatir:

"Betul dengan Pak Nandar?" suaranya menegang. "Iya, dengan siapa?" saya keheranan.

"Dari Puskesmas. Bisa ke puskesmas cepat. Teman bapak (menyebut nama) lagi mau di rujuk ke rumah sakit," fluktuasi suara kian membahana.

Lekas saya pergi meninggalkan medan kerja. Saat menerima telepon, saya masih terikat hubungan kerja. Namun, persahabatan lebih erat rasanya. Apalagi ditopang kesakitan teman saya yang selama ini menjadi akses permudah menuju ta'lim (pengajian). Saban hari selalu saja memanggil untuk bersama pergi ke masjid mendengar ceramah agama. Sugguh, orangorang seperti ini langka didapat hari ini. Kalaupun ada, minoritas saja. Sehingga, saran saya, jangan lepaskan pribadi ini. Jaga dia!

Karena itulah, wujud -syukron- saya adalah melepas ikatan kerja dan menuju ke lokasi. Tiba di puskesmas malah mendapat teguran kurang baik. Padahal ini semua karena waktu tenggang kian menghimpit perasaan. Seolah-olah diri ini berkata, "Bagaimana keadaan teman saya sebenarnya?"

Masuk ke pintu, malahan diri ini ditegur, "Pak, sandalnya dibukaaa!" "Iya," patuh saya pada mandat itu.

Sungguh, pada saat bersamaan, saya pun tersinggung karena 3 hal, terkait perintah sustersuster itu untuk membuka sandal.

1. Mengapa kondisi gawat darurat harus ditegur demikian? Bukankah saya ini tidak membaca aturan. Lagi pula, namanya gawat, mohon dimaklumi. Inikan soal sandal saja. Sandal saya pun tidak menginjak kotoran hewan. Apalagi kotoran manusia. Dengarkan lagi, ini gawat. Saya harus mengecek keadaan rekan saya.

120


Catatan Harian Seorang Ikhwa 2. Ini paling memilukan. Mengapa Anda -wahai suster- menyuruh saya melepas sandal, sementara engkau dan cs-mu dalam ruangan malah dengan ceria memakai sandal? Apakah ada jaminan sandalmu bersih? Sementara di lantai terlihat debu menempel?

3. Saya sudah menurunkan tulisan mengenai bahaya tanpa sandal. Mengenai bahaya berjalan tanpa alas kaki. Karena di sana makhluk "Hookworm" menunggu kita. Bayangkan saja, jika penyakit ini menimpa kita, bisa memakan uang puluhan juta karena merusak sistem olah tubuh. Loh, mengapa hal ini para suster tidak paham? Bukankah mereka menyandang status ahli kesehatan. Fakta menyatakan terbalik, mengantarkan para pengunjung ke gerbang penyakit di masa depan. Silahkan lihat pembahasannya di sini (http://kesehatan.kompasiana.com/medis/2012/01/21/saat-hookworm-menyerang-kakipersiapkan-rp-12-juta/).

Sebelumnya, saya minta maaf soal narasi saya di atas, namun ini kenyataan. Mengapa harus menyuruh, tetapi tidak memberi contoh? Sebaiknya sistem membuka sandal masih perlu ditinjau ulang. Wallohu a'lam. 25 Februari 2012

4.18 Tawaran Nikah, Beban Juga Tgl 2 Nopember 2011.., Malam Hari...

Perjalanan menuju ke sebuah tempat, tak biasanya seperti pada malam kemarin. Mengapa? Karena pada saat itu saya ditelepon oleh kawan dari Jeneponto. Lain dari pada yang lain. Komunikasi berlangsung sangat panjang, dan gagang telepon seluler saya menempel terus di antara telinga dan helm. Nah, di saat itulah saya meresponnya sangat antusias. Karena topiknya mengenai 1/2 agama: MENIKAH. Tidak kusangka ternyata rekan saya itu memberikan "tawaran" menikah. Saya yang saat ini belum memiliki tanggungan, kini mendapat angin segar tak terduga.

Nah, inilah menjadi beban pemikiran. Ini bukan persoalan membalikkan telapak tangan, yang begitu mudah dan praktis dalam menjawab. Melainkan, membutuhkan pendalaman dalam pemikiran ke depan. Cobalah liat saya, masih kuliah, belum dapat pekerjaan "tetap", kadangkadang mementingkan diri sendiri. Artinya, semua aset pemikiran yang selama ini tertanam, harus dieliminasi dengan program baru. Katakalah "kedewasaan". Kedewasaan tentu tidak identik dengan "usia". Usia hanya membutuhkan hari, sementara dewasa membutuhkan pengalaman dan referensi kuat.

Tgl 2 Nopember 2011.., Malam Hari... Tak kusangka, sekali lagi, ini terjadi. Akhwat itu basic-nya "keperawatan". Inilah bumbu yang dipakai teman saya ketika komunikasi, katanya, "Kalau kamu sakit, dia bisa merawat kamu!". Haha. Gombal berpengaruh juga.

121


Catatan Harian Seorang Ikhwa Namun, sekali lagi, ini bukan persoalan menguasai profesi masing-masing. Ini soal perjalanan hidup ke depan dan terakhir. Terdepan pada masa melahirkan generasi dan terakhir dalam perjalanan ke Robb kita.

Kadang saya berpikir, "Belum ada rumah, belum PNS, apalagi akhwatnya belum selesai, artinya akan menjadi tanggung jawab saya, dan tragisnya, saya pun belum selesai, wah, kasus besar!" Setidaknya pemikiran bahwa Alloh akan memberikan kecukupan, pasti ada. Tetapi, matang dalam persiapan pun harus terdepan juga.

Saya melihat, rakyat sekitar yang sudah berkeluarga, sangat mendapat tekanan jika tak punya kerja tetap. Ada rekan, berakhir dengan perceraian, dan mungkin biangnya fitnah harta juga karena dibebani 2 anak.

Dan kini, tulisan yang Anda baca, bukan permainan belaka.

Tgl 2 Nopember 2011.., Malam Hari... Saran teman saya pada ujung telepon, "Akhi, sholat istikhoroh!" Kataku, "Insya Alloh." 4 November 2011

4.19 Tidak Semua 'Miscall' Mengganggu Saya sangat bangga dekan kawan ini. Selalu saja memanfaatkan HP sebagai sarana beramal. Bayangkan saja, setiap menjelang adzan subuh, ia menelpon sejumlah kawan untuk dimiscall penanda akan sholat subuh. Termasuk saya sasarannya.

Dan tentunya, hal ini patut disyukuri. Dimana kita dapatkan contoh seperti kawan kita ini. Kerjanya menekan tombol HP dan kemudian menghubungi sahabatnya untuk berdakwah.

Kalau diangkat telponnya, langsung saja dimatikan. Karena memang tidak ada tujuan ngobrol. Hanya mengakses diri kita agar lebih dewasa, bahwa telpon itu alarm sholat subuh kita. Bukankah, termasuk dari perkara berat itu sholat subuh? Di saat orang-orang menjamah bantalnya lebil lelap, jutaan manusia bermimpi, kita dipanggil memenuhi seruan Alloh. Alhamdulllah, saya memiliki orang seperti ini.

Saya teringat sebuah SMS dakwah yang masuk di HP,

122


Catatan Harian Seorang Ikhwa Abul Qa Qa rohimahulloh berkata, Seseorang harus mencari kawan yang sholeh, rajin & suka menasihati, agar selalau bisa bersamanya pada sebagian besar waktunya, saling memotivasi dalam belajar dan saling menguatkan semangat sesamanya, mengingatkannya bila ia salah dan mendukungnya bila ia benar dan mengevaluasi apa yang telah ia hafal, baca, diskusikan dan kaji tentang sebuah permasalahan dengan selalu bersama-sama. (Kaifa Tatahammas Li Thalibil Ilmi Asy-Syar'i) SMS di atas pun saya masih menyimpannya, sangat inspiratif sekali. Menggugah semangat belajar agama. Dan terkait dengan kawan saya, saya pun tidak mau kehilangannya. Betapa kontribusi miscall itu penuh arti. Tolong miscall saya di tiap hari, agar tidak telat sholat subuh. Karena saya tahu, 2 rakaat sebelum shubuh lebih baik ketimbang dua dan isinya.Barokallohu fik, kawan.

Sangat berbeda antara kawan yang mendakwah dan kawan yang melawan. Sekali lagi,Barokallohu fik. 7 Maret 2012

5. Pendidikan

Rubrik Pendidikan 5.1 "Mosque Schooling": Kiblat Pendidikan yang Selama Ini Terpinggirkan Sudah bercampur-aduk dalam sturktur pemikiran saya menenai ilmu pendidikan. Mulai dari buku-buku motivasi pengajaran, metode pengajaran, pendekatan, media, etc. Semuanya mengarah pada tujuan "duniawiyah". Sempat terbetik dalam pemikiran saya, bahwa ada sebuah pendidikan yang akan meretas semua kasus, konflik dalam dunia pendidikan ini. Inilah "Mosque Schooling". Sudah lumrah jika saya mengatakan "Home Schooling", yang berdefenisi semua kurikulum pendidikan berbasis pada orang-orang rumah. Namun, kini saya menwarkan hal yang selama ini tertidur. Inilah yang saya sebut "pendikakan berbasis di masjid". Mengapa saya mengambil basis pengajaran di masjid? Bukankah secara umum pendidikan di kelas? Saya menilai selama ini kita terlalu mengedepankan "pembangunan baru", mengupdate perkembangan, maka terdesainlah kelas, hingga menjadi sekolah. Itupun bertingkat-tingkat. Tragisnya kita berlomba untuk itu. Apalagi pada masa Nabi dan khulafa ar Rasyidin, masjid berfungsi sebagai tempat beribadah, menuntut ilmu, dan merencanakan kegiatan kemasyarakatan. Dan sekarang ini semua kabur. Kemanakah semua ini? Terfokus pada menuntut ilmu? Perhatikanlah, saya menilai itu semua terlalu ceroboh, bukankah ada sebuah lokasi "aman" di sana? Itulah masjid.

Definisi "Masjid"

123


Catatan Harian Seorang Ikhwa Menurut istilah yang dimaksud masjid adalah suatu bangunan yang memiliki batas-batas tertentu yang didirikan untuk tujuan beribadah kepada Alloh seperti shalat, dzikir, membaca alQur'an dan ibadah lainnya. Dan lebih spesifik lagi yang dimaksud masjid di sini adalah tempat didirikannya shalat berjama'ah, baik ditegakkan di dalamnya shalat jum'at maupun tidak. Alloh berfirman, " . , (tetapi) janganlah kamu campuri mereka (istri-istri kamu) itu sedang kamu ber-i'tikaf dalam mesjid ." (QS. al-Baqarah: 187)

Keutamaan Mendatangi Masjid untuk Belajar Banyak keutamaan yang disebutkan oleh hadits-hadits nabawiah. Kami mencukupkan dengan hanya menyebutkan sebagian di antaranya: A. "Barangsiapa yang berwudhu di rumahnya dan memperbaiki wudhunya kemudian dia mendatangi masjid, maka dia adalah orang yang berziarah kepada Alloh, dan sudah kewajiban bagi yang diziarahi untuk memuliakan orang yang berziarah." (Ath-Thabarani dalam Al-Kabir) B. "Barangsiapa yang pergi atau berangkat ke masjid maka Alloh akan mempersiapkan untuknya hidangan di dalam surga setiap kali dia pergi atau berangkat." Hadits ini diriwayatkan oleh Al-Bukhari (2/117), Muslim (2/132)

C. "Barangsiapa yang berangkat ke masjid jamaah, maka setiap langkahnya akan menghapuskan kejelekan dan setiap langkahnya akan dituliskan pahala, pergi dan pulangnya." Ini berasal dari hadits Abdullah bin Amr bin Al-Ash. D. "Barangsiapa yang berjalan di kegelapan malam menuju ke masjid maka dia akan berjumpa dengan Alloh -Azza wa Jalla- dengan cahaya pada hari kiamat." Ini dibawakan oleh Al-Mundziri (1/129) dari hadits Abu Ad-Darda` secara marfu'. Subhanalloh, ini baru mendatangi masjid untuk mendirikan konteks pelajaran di sini. Bagaimana lagi jika diakumulasi dengan nilai pahala bagi pelajar yang menuntut ilmu? Saya yakin akan menggunung kebaikan di sana. Sekarang kita timbulkan pertanyaan, apakah ada pahala mendatangi sekolah? Apakah negeri atau swasta? Yang saya maksudkan mendatangi bentuk fisiknya! Apakah ada redaksi hadits bahwa Rosululloh merekomendasikan untuk mendatangi sekolah? Saya yakin pendapat kita sama. Sekarang kita bisa membahas mengenai tujuan anak-anak ke sekolah. Survei pasti menyebut bahwa rata-ratas siswa mendatangi sekolah hanyalah sebatas mencari teman, mencari pacar, hiburan, kewajiban paksaan orang tua! Tidak ada niat ke arah mendapatkan pahala ilmu. Sangat sedikit yang demikian.

124


Catatan Harian Seorang Ikhwa Pengakuan Ilmuan tentang "Mosque Schooling" Sejarawan asal Palestina, AL Tibawi, menyatakan bahwa sepanjang sejarahnya, masjid dan pendidikan Islam adalah dua hal yang tak dapat dipisahkan. Di dunia Islam, sekolah dan masjid menjadi satu kesatuan. "Sejak pertama kali berdiri, masjid telah menjadi pusat kegiatan keislaman, tempat menunaikan shalat, berdakwah, mendiskusikan politik, dan sekolah."

Sejarah peradaban Islam mencatat, aktivitas pendidikan berupa sekolah pertama kali hadir di masjid pada tahun 653 M di kota Madinah. Pada era kekuasaan Dinasti Umayyah, sekolah di Masjid pun mulai muncul di Damaskus pada tahun 744 M.

Di wilayah Spanyol Muslim, aktivitas pendidikan pada umumnya bertempat di masjid. Masjid menjadi pusat aktivitas belajar-mengajar di mulai di daerah kekuasaan Dinasti Umayyah itu sejak berdirnya Masjid Cordoba pada abad ke-8 M. Kegiatan belajar-mengajar di masjid memang terbilang unik dan sangat khas. Format dasar pendidikan di masjid adalah belajar dengan melingkar.

Masjid-masjid besar yang menyelenggarakan aktivitas pendidikan mampu menarik perhatian para ilmuwan dan pelajar dari berbagai belahan di dunia Islam. Pada abad ke-12 M, misalnya, aktivitas keilmuwan yang digelar di Masjid Sankore Timbuktu, Mali Afrika Barat mampu mendatangkan 25 ribu siswa dari berbagai negara. Pendidikan yang diselenggarakan di masjid pada masa kejayaan Islam mampu melahirkan sederet tokoh Muslim terkemuka.

Pendidikan yang digelar di masjid pada zaman kejayaan Islam ternyata mampu memberi pengaruh terhadap pendidikan di Eropa. Menurut George Makdisi, guru besar Studi Islam di Universitas Pennsylvania, pendidikan masjid yang diselenggarakan di era kekhalifahan telah memberi pengaruh kepada peradaban Eropa melalui sistem pendidikan, universalitas, metode pengajaran, dan gelar kesarjanaan yang diberikan. Pentolan Siswa "Mosque Schooling" Inilah beberapa manusia teragung keluaran "Mosque Schooling", meraka menghabiskan banyak waktunya di sana, diantaranya: 1. Generasi shahabat yang langsung dipimpin oleh empat khalifah Ar-Rasyidin: Abu Bakar, 'Umar, 'Utsman, dan 'Ali. 2. Generasi tabiin dan diantara tokoh mereka adalah Sa'id bin Al-Musayyib (meninggal setelah tahun 90 H), 'Urwah bin Az-Zubair (meninggal tahun 93 H), 'Ali bin Husain Zainal Abidin (meninggal tahun 93 H), Muhammad bin Al-Hanafiyyah (meninggal tahun 80 H), 'Ubaidullah bin Abdullah bin 'Utbah bin Mas'ud (meninggal tahun 94 H atau setelahnya), Salim bin Abdullah bin 'Umar (meninggal tahun 106 H), Al-Hasan Al-Basri (meninggal tahun 110 H), Muhammad bin Sirin (meninggal tahun 110 H), 'Umar bin Abdul 'Aziz (meninggal tahun 101 H), dan Muhammad bin Syihab Az-Zuhri (meninggal tahun 125 H). 3. Generasi atba' at-tabi'in dan diantara tokoh-tokohnya adalah Al-Imam Malik (179 H), AlAuza'i (107 H), Sufyan bin Sa'id Ats-Tsauri (161 H), Sufyan bin 'Uyainah (198 H), Ismail bin 'Ulayyah (193 H), Al-Laits bin Sa'd (175 H), dan Abu Hanifah An-Nu'man (150 H).

125


Catatan Harian Seorang Ikhwa 4. Generasi setelah mereka, diantara tokohnya adalah Abdullah bin Al-Mubarak (181 H), Waki' bin Jarrah (197 H), Muhammad bin Idris Asy-Syafi'i (203 H), Abdurrahman bin Mahdi (198 H), Yahya bin Sa'id Al-Qaththan (198 H), 'Affan bin Muslim (219 H). 5. Murid-murid mereka, diantara tokohnya adalah Al-Imam Ahmad bin Hanbal (241 H), Yahya bin Ma'in (233 H), 'Ali bin Al-Madini (234 H). 6. Murid-murid mereka seperti Al-Imam Bukhari (256 H), Al-Imam Muslim (261 H), Abu Hatim (277 H), Abu Zur'ah (264 H), Abu Dawud (275 H), At-Tirmidzi (279 H), dan An-Nasai (303 H). 7. Generasi setelah mereka, diantaranya Ibnu Jarir (310 H), Ibnu Khuzaimah (311 H), AdDaruquthni (385 H), Al-Khathib Al-Baghdadi (463 H), Ibnu Abdil Bar An-Numairi (463 H). 8. Generasi setelah mereka, diantaranya adalah Abdul Ghani Al-Maqdisi, Ibnu Qudamah (620 H), Ibnu Shalah (643 H), Ibnu Taimiyah (728 H), Al-Mizzi (743 H), Adz-Dzahabi (748 H), Ibnu Katsir (774 H) berikut para ulama yang semasa mereka atau murid-murid mereka yang mengikuti manhaj mereka dalam berpegang dengan Al-Qur'an dan As-Sunnah sampai pada hari ini. 9. Contoh ulama di masa ini adalah Asy-Syaikh Abdul 'Aziz bin Baz, Asy-Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani, Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-'Utsaimin, Asy-Syaikh Muhammad Aman Al-Jami, Asy-Syaikh Muqbil bin Hadi Al-Wadi'i, dan selain mereka dari ulama yang telah meninggal di masa kita. Berikutnya Asy-Syaikh Ahmad bin Yahya An-Najmi, Asy-Syaikh Shalih bin Fauzan bin Abdullah Al-Fauzan, Asy-Syaikh Zaid Al-Madkhali, Asy-Syaikh Abdul 'Aziz Alu Syaikh, Asy-Syaikh Abdul Muhsin Al-'Abbad, Asy-Syaikh Al-Ghudayyan, Asy-Syaikh Shalih AlLuhaidan, Asy-Syaikh Rabi' bin Hadi Al-Madkhali, Asy-Syaikh Shalih As-Suhaimi, Asy-Syaikh 'Ubaid Al-Jabiri dan selain mereka yang mengikuti langkah-langkah mereka di atas manhaj Salaf. (Makanatu Ahli Hadits karya Asy-Syaikh Rabi bin Hadi Al-Madkhali dan Wujub Irtibath bi Ulama)

Gudang Ilmu itu Bernama Masjid Oleh karena itu, mari menanam ilmu itu dengan kembali ke kiblat pendidikan: MASJID. Jangan terlalu terkecoh dengan pendidikan selain ini. Saya yakin, suatu saat pendidikan semua kembali ke rumah Alloh. Sudah saatnya, kita "menggeser" sekolah ke kiblat "Mosque Schooling". Barokallohu fikum.

12 September 2011 5.2 'Teka-Teki Silang', Alternatif Pemberian Soal pada Siswa Perjuangan datang lagi. Ini bukan soal peperangan. Apalagi fenomena Perang Dunia III. Saya berperang bersama 'siswa' melawan ketakutan kita masing-masing. Apakah ketakutan itu? Sesuatu yang memenjarakan kita hingga tidak ingin lebih baik dari hari ke hari. Bagi persepsi guru, ketakutan jenis inilah kerap diidap bersama. Ada fobia kuat hingga mempengaruhi segala aksivitas guru dan siswa. Apakah itu? Itulah ketakutan untuk MENANG.

126


Catatan Harian Seorang Ikhwa Kemenangan dalam paradigma guru ialah bagaimana bisa menampilkan terbaik. Memberikan semaksimal mungkin sebatas kemampuan.

Dan murid pun harus memang. Bagaimana caranya? Mereka harus menampilkan terbaik pula. Belajarlah semaksimal usaha. Jangan mereka menyerah. Merekah harusnya lebih cerdas daripada guru. Itulah harapan saya. Hari ini adalah momen 'ulangan harian I' mereka. Mereka pasti 'deg-deg'kan. Pasalnya bidang studi yang saya ajarkan sudah menjadi momok menakutkan. Sehingga, yang timbul adalah rasa 'takut'. Kalau seperti ini jadinya, mestinya saya 'merenovasi' gaya mengajar, bahkan cara pemberian soal. Setidaknya harapan saya bisa sedikit mengiris ketakutan mereka.

Sempat saya membaca buku di sebuah toko dan referensi di internet, bagaimana cara pembuatan soal yang menarik. Ada beberapa point masih saya ingat, 1. Menyajikan soal berbentuk teka-teki silang. 2. Soal dibaca dari arah belakang. 3. Aneka soal dibahasan seperti tulisan zaman doeloe.

Bagaimana contohnya?

Ini dia contoh soal-soal saya: -Teka-Teki Silang Soal Mendatar:

2. Lensa positif disebut juga lensa .. 4. Rabun dekat disebut .. 7. Bayangan yang dibentuk cermin cembung selalu bersifat maya, tegak, dan ... 8. Untuk mengamati benda-benda dilangit diperlukan . 9. Hukum pembiasan disebut juga hukum . 11. Simbol F pada cermin singkatan dari.

127


Catatan Harian Seorang Ikhwa 12. Drs.. adalah Kepala Sekolah SMA Anda 14. Sin 0 derajat = . (nyatakan dalam huruf) 15. Pada cermin datar, besar sudut . sama dengan sudut pantul. 17. Pembiasan disebut juga persistiwa .. cahaya. 21. Nama guru yang digantikan oleh Kak Nandar adalah . 22. Kaca pembesar disebut . 23. Benda yang kerap dipakai dengan menggunakan lensa adalah .

Soal Menurun:

1. Divergen artinya . sinar. 3. Alat untuk mengamati benda yang kecil disebut 5. Pada pembiasan, simbol n merupakan simbol dari . bias. 6. Cermin yang bersifat mengumpulkan sinar adalah cermin .... 10. Benda yang terdapat bagian cembung dan cekung padanya adalah . 13. If you want to be .. you must appreciate the people on your face. 16. Garis yang tegak lurus dengan bidang datar/batas disebut garis . 18. Rabun jauh disebut juga sebagai .. 19. Sifat benda pada cermin cekung pada saat di ruangan 2: ., terbalik, diperbesar

128


Catatan Harian Seorang Ikhwa 20. Untuk melukiskan bayangan diperlukan minimal . sinar istimewa. -Soal dibaca dari arah belakang! 1. !naksalej nad gnukec nimrec adap awemitsi ranis 3 nakrabmaG (Menarik kan!) -(Tulisan Tempo Deoloe) Seorang siswa SMA menderita raboen jaoeh memiliki titik dekat 10 tjm. Tentoekan jenis katjamata dan oekoeran lensa djang diperloekan agar dapat membatja pada jarak batja normal (+ 25 tjm)! Semoga ada variasi berkembang dari kita masing-masing selaku guru. Karena manusia diberikan akal bukan artinya meneruskan album lama, tapi bukalah mata dan berkembanglah. 13 Februari 2012

5.3 "Orang Tua Saya Termasuk Orang Tua yang Belum Sukses Mendidik Anaknya Sendiri." Saat berada di sekolah, selau ada perkara baru saya buat. Bukan berarti ini aksi "bid'ah" saya, hanya semacam pembaruah gaya dan metode pembelajaran. Stasus di SMA yang tempati, bukanlah sosok menduduki jabatan istimewa. Sekedar membatu saja guru yang saat ini mengambil cuti hamil. Insya Alloh, bulan 3 sudah melahirkan. Dan artinya, sedikit lagi limit waktu meninggalakan para siswa dan lingkungan berkesan itu. "Tidak usah kecewa!" Itulah kalimat yang bisa kita pakai saat mengalami kekecewaan. Wong, dalam perjumpaan pasti ada perpisahan. Oleh karena itu, saat memasuki kelas perdana, saya sempatkan memberi angket kepada siswa. Memandatkan agar menuliskan: Nama : No. HP : FB : Twitter : Alamat : Niat menanyakian identitas di atas, adalah semacam bentuk perhatian kita selaku guru. Setidaknya memberikan spirit walaupun bentuk SMS (mendakwahi, memotivasi, memberikan kata-kata mutiara), melihat FB mereka setidaknya mengetahui keluhan-keluhannya, melihat alamatnya setidaknya bisa silaturrahmi sebagai bentuk apresiasi kekawanan kita bersama siswa. Yang kemudian dilanjutkan memberi beberapa soal-soal kehidupan sekolah dan rumah mereka. Saya menanyai:

129


Catatan Harian Seorang Ikhwa 1. Bagaimana pendapat Anda tentang SMA ini? Ini sebagai barometer kesuksesan tatanan sekolah sendiri. Merefleksi "kebetahan" siswa dalam habitatnya masing-masing. Jangan jamak menafsirkan sekolah itu baik, namun "Penduduk" di dalamnya mengalami kejenuhan. Dan ini kerap kita lupakan, "suara siswa" kita sendiri. Teringatlah saya saat masih duduk di bangku SMA. Ada sebuah kota saran di tempatkan depan perpustakaan. Orientasinya agar ada ruang kritik pada perkembangan pelajaran, sarana, dan hal-hal terkait dunia persekolahan. Karena itulah, harapan saya moga bisa ditiru. Mari kita buka ruang apresiasi. Dengarkan suara mereka. Dan ajak pula merkea sebagai "anggota" keluarga di sekolah. 2. Bagaimana pendapat Anda tentang Fisika? Setidaknya ini menyadarkan saya bahwa ada persepsi lain yang membedakan dari insan satu dan lainnya. Betul saya mencintai Fisika, namun apakah objek kita mengalami hal sama? Rasanya perlu pembuktian dengan soal ini. Khawatir saya, siapa tahu mengajar terlalu serius. Sementara pihak lain mengalami "kegagalan minat". Sudah tertanam pada benak anak kita bahwa Fisika itu rumit. Membayang-bayangi kehidupan. Merusak tatanan perkembangan anak. Inilah misteri yang perlu ada solusi. Ingat kata-kata ini: "Mengapa pola mengajar yang terbaik tidak menghasilkan apresiasi yang baik? Karena sang anak tidak mencintai pelajaran." 3. Bagaimana pendapat Anda mengenai guru-guru di sekolah ini? Nah, ini paling kompleks dan menarik apabila melihat jawaban siswa. Ada yang menjawab, ".Baik-baik, juga sebagian sih." Artinya mayoritas "tidak diminati". Apa jadinya jika guru menjadi tampilan tidak diminati? Percuma mengajar. Yang tampil di depan hanyalah sosok ditakuti, bukan dicintai. Bukankah pendidikan itu melahirkan cinta? Ada pula menjawab, "Beberapa guru cara mengajarnya kurang baik." Ini lagi menjadi titik persoalan. Mengapa tidak bisa "berkembang" wahai guru? Bukankah angket setahun lalu, bahkan 5 tahun lalu pun mendapat jawaban yang sama? "Beberapa guru cara mengajarnya kurang baik." Ingat wahai guru, tidak ada rambu "stop" tatkala profesi guru disandang. Yang ada "Menjadi Lebih baik dari hari ke hari." Bukalah mata kita, siswa adalah manusia yang butuh pola interaksi yang baik pula. Jadilah gurunya manusia. 4. Bagaimana pendapat Anda mengenai orang tua sendiri? Saat menyampaikan soal ini, serentak siswa pada diam. Entah mengapa, apakah karena soal ini paling gampang di jawab atau sedih untuk dijawab. Hanyalah jawaban angket memberikan gambaran. Mari kita lihat apa jawaban mayoritas anak-anak kita, ".kadang saya merasa jengkel,." ".kadang-kadang saya juga marah.." ".Orang tua saya terlalu menekan saya. "

130


Catatan Harian Seorang Ikhwa ".Abi jarang di rumah memerhatikan saya.." "..Ayah orangnya pelit, galak, dan tidak pernah memperhatikan saya." Dan saya terdiam saat melihat jawaban ini, "Orang tua saya termasuk orang tua yang belum sukses mendidik anaknya sendiri." Subhanalloh.. Apa yang dilakukan selama ini? Mencari karir? Namun, mencederai anak sendiri. Memang betul bukan fisik dilukai. Tapi, apakah kita sadar, luka dalam hati lebih perih? Kita tak menyadarkan diri, bahwa karir tersukses adalah "karir" di rumah. Bagaimana melayani anak. Memberikan kasih sayang. Walaupun tak ada uang didapat. Uang bukanlah tolak ukur kebahagiaan. Sudah banyak insan begitu berlimpah ruah kekayaan. Namun, tanyakan soal ini: "Apakah Anda bahagia bersama kekayaan?" Mereka menjawab: TIDAK. Family is important. Tidak ada kebahagiaan termulia, selain keluraga. Bersama senyum simpul, memeluk, mencintai. Dan aneka ragam kebahagiaan. Ah, rasanya malu saya menjadi guru jika tak menjadi orang tua kedua bagi mereka. Meskipun belum berkeluarga, setidaknya sudah memiliki anak 200 orang. Sangat berbagahagialah diri ini, saat bersama mereka. Saya tiba-tiba "terperangah" melihat jawaban anak yang satu ini, "Saya tak dapat berkomentar tentang ibu, sebab dari kecil saya tak pernah melihatnya akibat telah dipanggil Alloh." Nak, izinkan saya menjadi orang tuamu kedua. Bersama bapak mengaruhi badai kehidupan.

9 Februari 2012 5.4 "Siswaku! Mengapa Kamu Tidak Mengongkosi Pete-Pete, Wong Santri Membayarkan Saya!" [Siapa Sebenarnya Bodoh!!!] Yang mana lebih tolol, anak SMA atau SD? Kita beranjak dari segi IQ, pastilah Si SMA lebih mengungguli. Namun, bagaimana jika dipertanyakan rasa empati dari 2 strata pendidikan tadi? Apakah nilai karakter di SMA dan SD sudah diamalakan oleh si anak? Mari kita simak kisah ini:

Pulang mengajar, saya langsung pergi suatu tempat dalam rangka keperluan. Kali ini saya tidak menggunakan motor, mempertimbangkan hingga saat ini saya belum memiliki SIM. Nah, dalam perjalanan itu, berada di atas pete-pete (baca: kendaraan transportasi Makassar) tibatiba naik juga siswa saya 4 orang. Maka dialog pun terjadi, dan pembahasan lumrah saja. Kurang lebih materi pelajaran yang baru saja siswa konsumsi. Hingga sampailah di tujuan masing-masing. Namun, 4 orang siswa saya mendahului. Dan tak satu pun dari mereka yang mau "membayarkan saya ongkos pete-pete." Apakah saya kecewa? Inikan persoalan sepele? Hmm, tapi mari kita mendengar kisah selanjutnya di hari yang sama.

131


Catatan Harian Seorang Ikhwa Selepas isya, saya hendak pulang. Kembali menggunakan transportasi tadi. Sembari perjalanan, naik pula seorang anak. "Sepertinya saya kenal anak ini," dalam hati saya.

Tiba-tiba anak itu menyapa sambil tersenyum, "Kak, dari mana?"

"Dari sana ." senyum saya mengembalikan pertanyaannya. Ow, ternyata ddi ia santri saya di TPA (Taman Pengajian Anak-Anak). Sekarang ia masih SD. Sangat inspiratif, bahkan dia menyapa saya dalam perjalanan itu. Ketimbang si murid SMA, justru sapaaan awal dari bibir saya. Hmm. Lucu, anak itu.dia bersama sang ibu, katanya "Dari orang pintar!" Waduh, saya tahu ini, pasti sang ibu bertanya pada dukun, atau sejenisnya. Hanya konotasi bahasa "Syirik" kerap diperhalus. Kasihan anak ini, masih kecil sudah diajak berbuat dosa. Barokallohu fik.

Ada yang menarik dalam kisah saya, ternyata sampai ditujuan, saya dibayarkan ongkos petepete oleh anak itu. Meskipun ibunya nanti mengeluarkan uang. Menyisakan pertanyaan pada diri saya, "Kok anak SMA tadi tidak membayarkan saya, malah anak SD membayarkan saya?"

Ah, sudahlah itukan persoalan minat dan kemauan. Tapi, kok masih tergenang yah peristiwa ini, siapa sebenarnya lebih berkarakter, lebih bodoh, si SMA atau SD? Mungkin jamak bertanya, "Wah, Pak Kusnandar ini guru yang tangannya di bawah, berharap banyak dari siswa. Tidak ikhlas?"

Hmm, betul juga. Tapi, begini wahai saudaraku, betul bahwa guru itu memberikan panutan, bahkan kalau bisa, Pak Kusnandar yang mestinya membayarkan siswa. Tunggu dulu, saya sebenarnya mudah melakukan itu. Tetapi, saat itu, saya hanya mengetes apakah sudah ada "bekas" bagi diri siswa dalam praktik akhlak pada segmen kehidupan. 21 Januari 2012

5.5 "Ulangan" Tidak Mendewasakan Murid Anak kita zaman sekarang menuai gamang pada rerata persoalan pendidikan. Semua ini laksana jamak ditemui di sudut-sudut percapakan anak-anak kita. Sekolah menjadi tempat kontamiasi edukasi, malah terarahkan pada kontaminasi pergaulan 'nyeleneh'. Simaklah anakanak di sekolah, perhatian mereka tertuju pada perilaku yang tidak ada kaitan dengan mata pelajaran. Berpacaran, gosip, etc. Jam istirahat -persepsi mereka- adalah waktu mengekspresikan 'kebebasan' dari penjara edukasi. Banyak bukti terlihat bersama kita, saat jam istirahat berbunyi, tiba-tiba murid lebih melewati suara bel,

132


Catatan Harian Seorang Ikhwa "Horeeee!" Seakan-akan anak-anak kita baru keluar dari penjara. Inilah tantangan bagi guru. Mengetahui 'sebab' ke-horean itu, mencari sumber hore ini.

Harapan kita adalah bagaimana ekspresi "hore" di saat jam pelajaran masuk, bukan hanya eksplorasi "usai" pelajaran. Sekali lagi, ini tantangan bagi kita.

Saya ingin bercerita ketika murid sedang Ulangan Fisika. Yang disinyalir di sinilah klimaks 'ketidaknyamanan' bersekolah. Sehingga muncul beragam keluhan.

"Pak, susahnya ujian!" keluh mereka sambil mengeriputkan dahi.

Saya berusaha memicu saat itu, tanpa memberi jawaban. Hanya menggunakan kalimat. "Dek, ini hanyalah ujian kertas, jangan mengeluh! Karena jika kamu mengeluh pada ujian seperti ini, ketahuilah, sesungguhnya masih ada ujian terberat, itulah ujian kehidupan!" semangat saya sampaikan.

Seketika itu mereka diam. Mudah-mudah berpikir agar lebih dewasa, tanpa ada rasa keluhkesah lagi. Di depan kita, masih banyak permasalahan kehidupan, jadikan momen ulangan siswa sebagai wahana mendewasakan pola pikir pula.

Inilah mata pelaran kehidupan sesungguhnya yang harusnya para guru kerap memberi panduan, meskipun di sela-sela pelajaran. Karena pengajaran itu, melahirkan siswa yang siap tempur di masa kita tak lagi bersama mereka. Mari kita bimbing anak-anak kita ke gerbang 'tanpa keluhan'. Meretas kegamanangan siswa. Bismillah. 20 Februari 2012

5.6 5 Spidol Guru Sebagai guru baru sepekan ini membawa 5 spidol tiap ke sekolah. Entah mengapa, kadangkadang penumpukan spidol ini bersumber dari beberapa kelas yang saya ajar kelupaan. Maksudnya, saking asyiknya mengajar, spidol kelas itu saya bawa pulang. Dan ketua kelas mereka pun 'amnesia' mengambil spidolnya. Sehingga, penambahan spidolpun kian menambah. Spidol merupakan senjata guru jika kehabisan suara. Dialah akan menjembatani kegalauan guru saat tak ada lagi ceramah ingin disampaikan. Maka cukuplah spidol mewakili bibir. Spidolpun memiliki fungsi beragam pada guru: apakah peruntukan mematenkan kata mutiara di

133


Catatan Harian Seorang Ikhwa papan tulis, menuliskan basmalah, menampilkan spirit kata via aksara, dan masih banyak lagi ragam ekslorasi sehingga dengan kata-kata yang terukir itu, bisa diingat dan diaplikasikan dalam kehidupan siswa. Lima spidol di tas saya adalah bentuk persiapan ketika spidol satu lagi 'macet' sehingga ada alternatif. Sekali lagi, karena senjata guru ada laptop. Saya tahu di sana ada LCD. Untuk apa lagi menggunakan spidol? Tunggu dulu! LCD sifatnya keahlian. Ada guru tak kuasai benda ini. Bagaimana mungkin menjamah LCD, sementara laptop tidak punya. Sahingga, kembali ke album lama: spidol. Dan ini bukan berarti tidak ada peningkatan. Bukan! Sebab keahlian menggunakan perangkat LCD, hanya menunjukkan pemahaman penggunaan alat. Bukan peningkatan 'kecerdasan'. Banyak contoh di luar sana, bagaimana seorang guru yang telah dibanjiri fasilitas laptop dan HP mutakhir, namun tidak berdampak secara nyata dari sudut keilmuan guru. Sehingga muncullah istilah S.Pd (seperti dulu). Karena itulah, saya rasa spidol tidak ada matinya. Guru yang membawa banyak spidol layaknya saya, adalah sebuah agenda pendidikan. Bagaimana cara agar mampu menggunakan secara baik spidol itu. Sayangnya, warna 5 spidol itu hitam semua. Saya pun harus belajar mencari warna lain. Layaknya pelangi baru: hitam, biru, merah, hijau, kuning. Setidaknya ada variasi 'mengelaborasikan' warna itu. Semuanya berarah pada 'modernisasi' tulisan. Alangkah indahnya jika guru menuliskan narasi berwarna hitam, menuliskan rumus warna biru, menyantumkan kata-kata mutiara dengan merah, dan semua keterangan lain bisa dipadukan warna yang ada. Sungguh alangkah indahnya. Semoga ada kemajuan bagi guru kita. Bismillah...

28 Februari 2012

5.7 Ada "Penjara" di Buku Catatan Anak-Anak Kita Saya sebenarnya pusing, entah apa yang mau diposting malam ini. Mempertimbangkan hari ini online di tempat kerja. Ketimbang berpikir keras, mendingan saya membagi perihal aktivitas saat memeriksa buku tugas siswa. Tentu diri ini sadar, bukan perkara "urgen" membagi napak tilas keguruan saya. Setidaknya bisa melakukan aktivitas sharing bersama rekan-rekan pembaca.

Nah, saat itu, siswa diberi mandat sepekan untuk menyelesaikan soal latihan di buku cetak. Ini semacam bentuk refleksi bagi mereka, semacam kinerja pengajaran saya, apakah sudah paham yang berujung pada penyelesaian aneka soal Fisika.

134


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Saat memeriksa buku tugas anak-anak itu. Tentu ada baiknya "melirik" halaman belakang buku mereka. Apa pasal? Soalnya terkadang ada persoalan rumit yang mereka simpan di balik buku mereka. Ada kata-kata, ringkihan, seruan hati mereka disisipkan bagian akhir buku, dan semuanya mengingatkan saya pada masa SMA. Bagaimana saya mencoret-coret bagian itu. Bukannya saya kekanak-kanankan. Yang kerjanya, profesinya "menghabiskan tinta " saja. Bukan! Itu adalah momen saat ada persoalan kehidupan, dan salah satu ruang aplikatifnya bagian akhir buku. Masih kosong! Artinya sempatkan saja menuliskannya. Di saat masih semester V, saat sang dosen mengajar, bukan materi pelajaran tercurah di buku saya. Malahan, tatkala dosesn menceritakan kehidupannya, itulah lebih saya dengar dan kemudian saya tulisakan.

"Jangan ada waktu dimana tidak ada hikmah yang kita petik dari segi kehidupan seseorang."

Sehingga, banyak dari buku dan catatan saya, mayoritas membahas persoalan kehidupan. Silahkan baca kumpulan tulisan saya di www.kompasiana.com/kusnandar Nah, kembali ke awal. Saat memeriksa bagian akhir dari buku mereka, Wow, ternyata yang dikeluhkan adalah persoalan "cinta" mereka, Ada yang berpuisi cinta, menyatakan kesal akibat diputuskan pacarnya, menggambar simbol love saling memasangkan. Dan aneka ragam turtuang di bagian akhir itu.

Persoalannya adalah, ada sebenarnya yang terjadi di belakang mereka? Mengapa bukan perkara materi pelajaran yang dikeluhkan? Bukan keceriaan dalam bersekolah? Mengapa anak-anak kita dipenjara dengan cinta yang fana ini? Mengapa ini terjadi, siswaku?

Bukalah mata, bukalah hati: siswaku, hidupmu adalah pilihan. Jangan mengeluh! Kita adalah pemenang. Dengarkan ini, mengapa saya katakan itu.

135


Catatan Harian Seorang Ikhwa

1. Anda adalah pemenang sebelum lahir, dengan mengalahkan jutaan sperma, namun hanya Anda yang satu-satunya menembus ovum.

2. Anda adalah pemenang menanti kelahiran. Mengapa? Saat 9 bulan, Andalah berhasil selamat dikeluarkan. Ingat, berapa banyak janin yang gugur sementara belum ditiupkan ruh kepadanya. Banyak anak yang digugurkan, karena malu melihat anaknya. Namun, kamu semua juara. Bisa keluar dari rahim dengan selamat.

3. Anda adalah pemenang setelah lahir. Mengapa? Karena dari beragam ujian dan cobaan, kamu bisa bersabar hingga masih hidup hingga saat ini. Hmm.. Siswaku, robeklah keluhanmu, tatap masa depanmu dengan semangat dan jangan berkeluh kesah. Jangan katakan, "Ya Alloh, masalahku sangat besar. Katakanlah, Wahai masalah, Alloh Maha Besar." 9 Februari 2012

5.8 Ada Fakir Miskin di Ruang Kepala Sekolah Penerimaan zakat menjelang idul fitri sangat ramai. Mulai dari persiapan dana untuk menyucikan harta (zakat)sebagaimana hadits. . "Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam mewajibkan zakat fitrah sebagai penyuci bagi orang yang berpuasa dari perbuatan yang sia-sia dan kata-kata kotor serta sebagai pemberian makanan untuk orang-orang miskin." (Hasan, HR. Abu Dawud Kitabul Zakat Bab. Zakatul Fitr: 17 no. 1609 Ibnu Majah: 2/395 K. Zakat Bab Shadaqah Fitri: 21 no: 1827 dihasankan Asy-Syaikh Al-Albani dalam Shahih Sunan Abu Dawud) Peruntukan zakat tersebut jelas bahwa hanya bagi fakir miskin. Fakir adalah orang yang tidak punya apa-apa atau punya sedikit kecukupan tapi kurang dari 136


Catatan Harian Seorang Ikhwa

setengahnya. Miskin adalah yang mendapatkan setengah kecukupan atau lebih tapi tidak memadai. Zakat identik dengan penyaluran dana bagi kaum fakir miskin. Namun, kali ini ada sesuatu yang aneh, jika ada juga yang membutuhkan dana itu dari pihak-pihak ilegal. Bukan juga dari panti asuhan, dari komunitas anak jalanan. Tragisnya, dari pihak sekolah. Kali ini, keponakan saya yang hendak pindah sekolah di Makassar, mendapat syarat ilegal. Apa itu? Pihak kepala sekolah dengan beraninya menjadi "fakir miskin" dengan meminta biaya operasional Rp 75.000, 00. Terlihat ini nominal kecil, namun bayangkan saja jika ada 5 anak, dan di sekolah ini nominal itu berfluktuasi. Ada dikenankan Rp 75.000,00. Wah, ibarat jualan barang. Sementara, jelas sekali zaman ini sudah diterapkan pendidikan gratis. Saya dengan sedih, menyatakan inilah fakir miskin. Meminta-minta dengan standar tertentu. Hanya saja fakir miskin ini lebih keren, karena didandani dengan pakaian dinas. Bayangkan saja, saya yakin, fakir miskin dengan model seperti ini pasti banyak. Memiliki populasi yang kian bertambah dengan modus tertentu. Entah meminta-minta dengan asumsi pembangunan, buku tulis baru, etc. Saya berfikir, apa lebih bagus mereka ini mendapatkan zakat menjelang idul fitri? Telusur punya telusur, tentu tidak bisa karena fakir miskin ini akan menjadi kaya. Yang diwajibkan zakat bagi fakir miskin adalah karena persoalan kehidupan keseharian yang sukar diproyeksi: makan dan minum untuk malam hari ini. Fakir miskin di sekolah perlu diberantas, mulai dari pembinaan akhlak. Penyadaran pentingnya tangan di atas, bukan tangan di bawah. Saya berharap bagi mereka yang diberi dana ilegal membuat hilangnya kefakiran dan kemiskinan mereka.

12 September 2011

5.9 Agar Siswa Tidak Menyontek Ada beberapa ketimpangan yang hadir di depan mata sang guru taktala ujian sekolah berlangsung. Katakanlah ketimpangan itu "menyontek". Ini persoalan besar bagi saya pribadi, menyontok suatu perkaya yang menjadi bibit munculnya kemungkaran baru: syirik, bid'ah, maksiat, korupsi, pencurian, etc. Jika ini tidak diberantas, maka persiapkanlah diri kita menjadi hamba "plagiat".

137


Catatan Harian Seorang Ikhwa Sempat saya mengawas di suatu sekolah, dan memberikan aturan main dengan sikap diam. Saya diam bukan berarti membiarkan mereka, tapi diam itu bisa sejajar dengan kata "tegas". Diamnya seorang pengawas sambil menatap situasi ulangan di dpn papan tulis sudah menjadi ciri ketegasan di sisi siswa. Nah, pada saat menjelang waktu habis, mulailah gusar para siswa itu. Tapi, segera saya menegur dengan berkata, "Ada apa? Mengapa ribut?" Sehingga mereka memberikan wajah murung pada saya. Tak peduli dengan hal itu, aturan harus lebih dipatuhi. Jangan menjadi mediator dosa bagi fenomena nyontek ini. Meskipun pasca ulangan, para siswa menjuluki saya pengawas ketat, tapi itulah sebuah resiko pembenaran, di saat para guru tak lagi mementikan ini.

Nah, tips saya agar siswa tidak menyontek dari awal hingga akhir adalah sebagai berikut: -Berikan sebuah kisah dosa-dosa dari menyontek, dan efek dari kelakukan itu. Misalkan nilai yang dusta. -Diamlah pada saat mengawas, cukup dengan berputar mengelilingi bangku-bangku siswa. Sembari melirik-lirik gerak siswa. -Jangan terlalu dekat dengan siswa, maksudnya ada pembeda antara posisi kita menjadi pengawas dan sahabat. -Berdiri depan papan tulis, tepat di tengah. Jangan duduk.

Penutup. Saya rasa, jangan pernah kita takut untuk menerima konsekuensi kebenaran. Anda telah tepat jika melaksanakan aturan. 3 Oktober 2011

5.10 Apa yang Diingat Murid 5 Tahun Mendatang? Sebenarnya ada yang salah di kinerja guru-guru kita. Coba tanyakan sama siswanya,

"Apakah Anda paham penjelasan guru-guru?" Semua akan memberikan ragam jawaban, Kontroversilah, ada ya dan tidak. 138


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Sekarang fokuskan kepada jawaban "ya". Apakah yang menjawab dengan "ya" memiliki jawaban yang sama saat 5 tahun yang mendatang.

"Apakah Anda paham penjelasan guru-guru 5 tahun yang lalu?" Saya yakin, 90% menjawab "tidak".

Mengapa demikian?

Bukanlah sudah saat 5 tahun lalu betul-betul menjawab dengan serius? Bukakah kita semangat menjawab "ya" saat itu? Lantas, mengapa pada penghujung 5 tahun bukan lagi jawaban "ya" diterima?

Mari kita simak penjelasan ini. Sesungguhnya, apapun apresiasi siswa dengan tampilan guru terbaik, tetap akan tidak memberikan bekas lama, selama yang "disentuh" bukan hati. Jamak kita mengarah pada "otak" saja. Sementara "otak" memiliki kelemahan dalam mengingat. Apalagi jangka waktu 5 tahun.

Operasional otak seperti tumpukan buku. Saat buku baru 1 kita letakkan, akan ditindih oleh buku ke-2. Begitu seterusnya. Yang pada akhirnya akan tertumpuk buku 100. Akhirnya, kita melupakan buku pertama tadi. Sesungguhnya, hal yang tidak pernah dilupakan oleh siswa adalah halhal menyentuh hati. Saya pribadi, tatkala mengingat guru-guru SD, hanya mengingat beberapa hal: 1.

Guru kelas 6 saya dulu pernah menangis di depan 40 muridnya.

139


Catatan Harian Seorang Ikhwa

2. Guru kelas 3 memfitnah saya. Menuduh bahwa saya memukul adik kawan. Itulah gambaran-gambaran ingatan saya, yang sulit dilepas. Dan bisa dimaafkan. Sekarang, berdasarkan hal ini. Timbul sebuah kesimpulan bahwa yang paten dimemori anak ialah "hati". Entah, perasaan emosional menyentuh, menyakitkan, menyenangkan, dll. Pokoknya hati.

Lantas, bagaimana seharusnya guru zaman sekarang ini mengambil tindakan?

Kalau mau berubah, pasti ada gebrakan. Jangan menjadi guru "mudah diingat", namun "mudah dilupa" pula. Karena saya yakin, yang diingat anak bukanlah materi pelajaran, tetapi sifat guru atau bagaimana ia menampilkan sesuatu menyangkut hati anak-anak.

Ada beberapa tips yang bisa kita aplikasikan untuk menerapkan pola asus seperti ini. Pola didik paten, diingat hingga 5 tahun mendatang, bahkan sampai tua.

1. Ikhlas mengajar. Tidak ada tendensi 'finansial' saat mengajar. Tidak boleh melihat siswa, seperti melihat "uang" berhamburan di kelas. Dan inilah kebanyakan penyakit di guru-guru. Menjadikan sekolah sebagai pasar. Tempat transaksi untung rugi. Belajarlah ikhlas.

2. Berdiri di depan kelas. Inilah bentuk rasa semangat. Agar terlihat di podium kelas. Bisa komunikatf. 3. Guru harusnya memberikan kisah-kisah inspiratif di sela-sela pengajarannya. Sebab kisah itu akan melekat di sanubari anak-anak. Hal ini sangat jarang ditempuh guru. Seolah-olah materi buku lebih fundamen. Cobalah tanya siswa, "Nak, yang mana kamu pilih, mendengar kisah atau materi pelajaran?" Coba saja.. 140


Catatan Harian Seorang Ikhwa

4. Menampilkan antusias dalam berkisah (nyata). Suara menggelegar, bahkan menangis. Sebab, ini hati. Antusias itu erat kaitannya hubungan hati. Tanpa, hati rasanya kosong penyampaian kita.

5. Mendo'akan kebaikan bagi siswanya. Karena namanya do'a, bisa menembus apa yang tidak dijangkau akal manusia. Maka berdo'alah kepada Alloh, meminta pertolongan-Nya agar murid mendapat kebaikan.

6. Menjadi guru teladan bagi murid. Karena terkadang pembelajaran hanya berbasis materi, bukan aplikasi. Ambil contoh, kadang guru malas memungut sampah di depan siswa, malah guru memerintah, "Nak, tolong buang sampah itu!" Ini malah siswa menjadi teladan.

7. Jadilah orang tua bagi siswa. Kebanyakan kita, hanyalah radio bagi anak. Yang memutus komunikasi saat bel pergantian jam berakhir. Apalagi bel pulang. Discomunication lebih parah. Jadilah pribadi orang tua, senantiasa mengontrol siswa, hingga mereka sudah berhadapan di lingkungan luar. Sebab, pengajaran sesungguhnya di lingkungan, bukan di kelas. Sekali lagi, pengajaran sesungguhnya di lingkungan, bukan di kelas. Semoga ada perombakan di diri kita masing-masing. Dan nantikanlah apa yang terjadi 5 tahun mendatang. Bismillah 19 Februari 2012 5.11 Cintailah Ibumu! Meskipun Kamu Mau Dijadikan Tanah [Curhat Seorang Siswa Pasca Ulangan Semester] Seorang siswa menceritakan kepedihan hatinya pasca penerimaan rapor via SMS. Ada sebuah mata pelajaran yang ia harus mengulang di sana. [SMS 1] "Bukan jka siswa sisawa berprestasika, bikin susah org tua sy ka"

141


Catatan Harian Seorang Ikhwa

[SMS 2] "Nda deh ka buktinya sy td dimarahi gara2 nilai raporku tdk terlalu bgs malah ada yg tdk tuntas"

[SMS 3] "Tpi dr SD sampai skrg tdk pernah ka kasi senag org tauku ka selalu marah atau mengeluh sama nilaiku ka percuma ji sy rasa ka"

[SMS 4] "Maceku marah2 sampai kata2nya bikin sakit hati dia bilang seandainya bukan ko anakku sy bunuhko percuma jko sy rasa ada bikin susah trsko tdk ada bisa dibanggakana sama kau, bilang ki jg mauku sy rasa punya anak kyak org lain yg bisa dibanggakan siapa nda sakit hatika dikasi gitu"

[SMS 5] "Kalau bapakku mingkin agak mengerti ji ka tpi maceku dehh sampai2 bilangka dlm hatiku kalau tdk bisaki bunuhka sy mo bunuh diri sendiri kalau itu ji yg bisa bikin ki mamaku senang"

[SMS 6] "Iya ka percaya jka tpi maceku ituka yg kurang skali imannya jrg sholat bahkan tdk tau mengaji kalau bapakku rajinji ka bahkan biasa sholat tengah malamki jd nda selalu marah2?

[SMS 7] "Bahkan maceku bulang knp kah jd orgko dulu knp tdk jadi tanahko sj, tpi istifar ji td kahh"

[SMS 8] "Tpi kan ka bisaji dibilang baik2 kyak bapakku tpi ini keterlaluan ka sy tauji memang demi kebaikanku ji ka tpi rasana sdh kelewatan maceku tdk pernha liat prosesnya selalu hasilnya seandainya bisa tiap hari sy bawa ke sklh mungkin nda dia marahi jka ka "

[SMS 9] "Iya ka tpi kapan ibuku tdk pernah kasi ka motifasi selalu kata2 kasar yg bikin sakit hati sampai2 bosanka dengarki ka sampai2 sy sdh tdk peduli sama kata2nya ka"

[SMS 10] "Nda bisaka terlalu takutka bialngki, nda ji ja main2 jka jg kah msh banyak yg blm sy lakukan terutama u/ kasi bahagiaki org tuaku ka"

142


Catatan Harian Seorang Ikhwa [SMS 11]"Tsr caranya menghilangkan sedih sama penyesalan bagaimana?" ***

Astagfirulloh, inilah salah satu anak kita yang kian menderita mendapat tekanan dari nilai-nilai fisik. Tak menilai secara karakter, di mata saya selaku gurunya, dia anak pintar. Kenapa saya katakan demikian? Karena ia gemar bertanya. Dan itu salah satu alamat kecerdasan seseorang. Namun, tetap saja guru lain hanya menilai dari ujian akhir semester. Tidak mempertimbangkan akumulasi keseharian anak didik. Lihat lah di atas, betapa sakit hati dia yang berawal dari nilai, kemudian ditopang dengan asumsi-asumsi sang ibu.

Ibu sebenarnya sosok ideal, mencermikan pribadi teladan. Sang anak seharusnya tak membenci orang tuanya, karena alasan nilai. Nilai bukan segala-galanya. Apalah arti nilai, namun sang ibu di rumah kerap dibentak sang anak? Apa dunia ini sudah mau kiamat? Faktor kekejian anak mencibiri sang ibu? Ibu, meskipun "menyerang" dengan suara membentak, merendahkan, tidak akan pernah mengubah sosoknya menjadi musuh bahkan monster. Malah itulah gambaran sang ibu yang ideal dengan motivasinya. Bukankan ujian/masalah itu merupakan ladang kedewasaan seorang anak?

Tetaplah sabar wahai siswaku, meskipun kamu dilanda ocehan, ketahuilah, kamu akan melihat nanti, sang ibumu akan menyayangimu. Kapan? Ketika kamu memberikan yang terbaik. Sabar.!!!

***

Kemarin, sempat ia SMS kembali, katanya setelah kejadian itu, esokan harinya, ibunya mengajaknya jalan-jalan. Mereka pun kembali akur.. Barokallohu fik.

28 Desember 2011

5.12 Dosa-Dosa Guru Apa jadinya jika para guru hanya mengumpulkan dosa tiap kali melaksanakan tugas akademik? Yah, pastinya aktivitas pengajaran itu bergandengan tangan dengan dosa-dosa. Sehingga, terasa sangat percuma "bercengkrama" dengan murid dan rekan kerja jikalau hal ini pun terabaikan. Saya menyelidiki kasus dosa ini bersumber aktivitas lumrah yang kerap menyelimuti tingkah laku kiri sang guru. Ini bukan persoalan sepele, layaknya memakai sepatu sendal, namun ini adalah persolan kehidupan kita bersama yang perlu diperhatikan dan disolusikan. Ringkas kata, inilah dosa-dosa guru kita:

1. Merokok

143


Catatan Harian Seorang Ikhwa Nah, sudah menjadi habit bagi sang guru, merealisasikan dosa ini, menjadikan diri mati secara pelan. Berikut akan dikemukakan fatwa dari ulama terkemuka tentang hukum rokok : "Merokok hukumnya haram, begitu juga memperdagangkannya. Karena didalamnya terdapat sesuatu yang membahayakan, telah diriwayatkan dalam sebuah hadits :

" Tidak (boleh melakukan/menggunakan sesuatu yang) berbahaya atau membahayakan" (Riwayat Ahmad dalam Musnadnya, Malik dan Atturmuzi) Demikian juga (rokok diharamkan) karena termasuk sesuatu yang buruk (khabaits), sedangkan Allah ta'ala (ketika menerangkan sifat nabi-Nya Shalallahu 'alaihi wassalam) berfirman: "...dia menghalalkan bagi mereka yang baik dan mengharamkan yang buruk" (Al A'raf : 157)

Panitia Tetap Lembaga Riset Ilmiah dan Fatwa Kerajaan Saudi Arabia. Ketua: Abdul Aziz bin Baz Wakil Ketua: Abdurrazzak Afifi. Anggota: Abdullah bin Ghudayyan Abdullah bin Quud.

Sangat jelaslah bagi kita, tentang kejanggalan guru di era kontemporer. Aktivitas merokak dan membagi rokok sangat sering terjadi di lahan sekolah. Ada juga yang lucu, guru melarang merokok, namun, guru di sisi lain melahap juga isapan puntung rokok itu. Ingatlah wahai guruku tercinta fatwa di atas.

2. Tidak Berjilbab Wajah cantik para guru selalu saja topik pembicaraan siswa yang puber. Bagaimana jika berbenturan perintah ini pula, sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta'ala (yang artinya): "Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat".(QS. 24:30.)

Siapa yang mau disalahkan, guru atau siswa? Bagi saya pribadi, guru itulah harusnya mendapat perlakukan. Kemudian, pasca nasehat itu, lalu siswa laki-lakilah didakwahi.

144


Catatan Harian Seorang Ikhwa Guru wanita di zaman ini, sudah merebah, layaknya rumput-rumput di taman yang tanpa disiram, juga tumbuh sendiri. Namun, ada kejanggalan fenomenal yang mesti pula dikoreksi. Sebagaimana Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman (yang artinya): "Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang jahiliyah." (Q.S. Al-Ahzab: 33)

Dari ayat di atas, ada kritikan pedas bagi guru wanita untuk tidak keluar mengajar, tapi hendaknya di rumah saja. Ditambah lagi ada ayat, Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman (yanga artinya): "Apabila kamu meminta suatu (keperluan) kepada mereka (istri-istri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir. Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka." (Q.S. Al-Ahzab: 53) Wah, semakin ketat aturan bagi sang guru wanita. Alhamdulillah. Adapun, jika objek pengajarannya pun wanita, insya ALloh tafaddol saja. Dan tetap diperhatikan ayat ini, Allah Subhanahu wa Ta'ala menjadikan kewajiban guru menggunakan hijab sebagai tanda 'Iffah (menahan diri dari maksiat). Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman (yang artinya): "Hai Nabi! Katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istriistri orang mu'min: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu." (Q.S. Al-Ahzab: 59)

3. Isbal Celana merupakan perhiasan bagi kaum adam. Sampai-sampai berbanjiran aneka celana yang dipajang di toko-toko agar menarik perhatian. Nah, guru lelakipun tak mau kalah dalam persoalan gaya. Ada yang modusnya menarik perhatian siswi dan ada pula yang hendak meraih perhatian guru wanita yang masih jomblo. Fokus ke persoalan celana, tanda dan bukti guru lelaki yang komitmen melaksanakan simbolsimbol Islam, dalam bentuk perintah, larangan, penerangan, ucapan, keyakinan maupun amalan. Dan hendaklah dia mengatakan : "sami'na wa atha'na (kami mendengar dan taat)".

Kalau kita mau memeperhatikan kebanyakan guru lelaki? Semoga Allah Subhanahu wa Ta'ala memberi hidayah kepada mereka dan membimbing mereka kepada kebenaran? Akan didapati mereka melakukan perbuatan Isbal (menurunkan pekaian di bawah mata kaki) pada pakaian dan bahkan sampai terseret di atas tanah yang menyentuh tanah di sekolah. Itu adalah perbuatan yang mengandung bahaya besar karena menentang perintah Allah Subhanahu Wa Ta'ala dan Rasul-Nya dan itu adalah sikap menantang, pelakunya akan mendapat ancaman keras.

Isbal dianggap salah satu dosa besar yang diancam dengan ancaman yang keras. Beranjak dari kewajiban untuk saling tolong menolong dalam kebaikan dan taqwa, saling nasehat menasehati dengan kebenaran, menginginkan agar saudara-saudaraku para guru, kaum muslimin mendapat kebaikan dan karena takut kalau mereka tertimpa hukuman yang buruk akibat mayoritas orang melakukan maksiat.

145


Catatan Harian Seorang Ikhwa Isbal adalah suatu lambang kesombongan dan orang yang memiiki rasa sombong dalam hatinya walaupun seberat biji dzarrah tidak akan masuk surga, sebagaimana yang diterangkan dalam hadist yang diriwayatkan oleh Imam Muslim.

Rasullullah Shalallahu 'alaihi Wassalam bersabda : "Ada tiga golongan yang tidak akan diajak bicara oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala di hari kiamat. Tidak dilihat dan dibesihkan (dalam dosa) serta akan mendapatkan azab yang pedih, yaitu seseorang yang melakukan isbal (menurunkan kain celana melewati mata kaki/musbil), pengungkit pemberian, dan orang yang menjual barang dagangannya dengan sumpah palsu." (Hr Muslim, Abu Daud, Turmudzi, Nasa'i, dan Ibnu Majah)

Dalam riwayat Imam Ahmad dan Bukhari dengan bunyi : "Apa saja yang berada di bawah mata kaki berupa sarung, maka tempatnya di Neraka."

Rasulullah pun bersabda : "Apa yang ada di bawah kedua mata kaki berupa sarung (kain) maka tempatnya di neraka" (HR.Bukhori)

Semoga dalam rangkaian hadits di atas, memberikan efek jera bagi sang guru lelaki, agar merefleksi "celana" panjangnya. Potonglah guruku tercinta, biaya Rp 5.000 untuk memotong sangat murah ketimbang melaksanakan dosa.

4. Memandang dan Berjabat Tangan dengan Lawan Jenis Persoalan Keempat, dalam lingkungkup pendidikan adalah dari mata dan dari kulit. Entah bola mata itu ke siswa/siswi atau ke rekan guru. Ingatlah guru, Allah Subhanahu wa Ta'ala telah menciptakan manusia, maka tentunya Allah pun telah mengatur segala aspek kehidupan manusia, termasuk didalamnya bagaimana hukum yang berlaku bagi laki-laki dan wanita yang tidak semahram dalam memandang dan berjabat tangan. Olehnya kita simak uraian dalil AlQuran dan Sunnah tentang masalah ini, agar hati kita tenang dan dapat mengamalkannya sesuai dengan perintah agama. Guru selalu saja mendapat kesempatan dosa dalam lingku ini, bayangkan saja, setiap hari dia memandang lawan jenis yang kira-kira 25 siswa/siswi. Ditambah lagi rekan guru sejawatnya. perbuat".(QS. 24:30.)

Bagi guru laki-laki, ingatlah Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman dalam surah An- Nuur : 30 "Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat".(QS. 24:30.)

146


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Bagi guru wanita, ingatlah Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman dalam surah An- Nuur : 31 "Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menundukkan pandangannya". Berkata Ibnu Katsir rahimahullah : "Kebanyakan para ulama menjadikan ayat ini sebagai dalil tentang haramnya wanita memandang laki-laki selain mahramnya apakah dengan syahwat atau tanpa syahwat". (Tafsir Ibnu Katsir 3/345).

Dan dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu riwayat Bukhary-Muslim, Rasulullah shollallahu 'alaihi wa 'alahi wasallam menegaskan : Sesungguhnya Allah telah menetapkan bagi setiap anak Adam bagiannya dari zina, ia mengalami hal tersebut secara pasti. Kedua mata zinanya adalah memandang, kedua telinga zinanya adalah mendengar, lisan zinanya adalah berbicara, tangan zinanya adalah memegang dan kaki zinanya adalah berjalan dan hati berhasrat dan berangan-angan dan hal tersebut dibenarkan oleh kemaluan atau didustakannya".

5. Ghibah Polemik berita terlewatkan masih saja misteri bagi sang guru, sehingga hal ini dibahas kembali di sekolah. Engah kepada rekan guru sesama atau ke murid-murid. Ingatlah guru, Rasulullahbersabda, "Setiap muslim terhadap muslim lainnya diharamakan darahnya, kehormatannya, dan juga hartanya." (H.R Muslim no. 2564) Suatu fenomena yang lumrah terjadi guru kita dan cenderung disepelekan, padahal akibatnya cukup besar dan membahayakan, yaitu gihibah (menggunjing). Karena dengan perbuatan ini akan tersingkap dan tersebar aib seseorang, yang akan menjatuhkan dan merusak harkat dan martabatnya. Topiknya beragam, ada bercakap di lingkup soal kehidupan tetangga sendiri, guru sendiri yang lagi alfa, artis-artis, dll. Ghibah adalah menyebutkan, membuka, dan membongkar aib saudaranya dengan maksud jelek. Al Imam Muslim meriwayatkan dalam kitab Shahihnya dari shahabat Abu Hurairah, sesungguhnya Rasulullah bersabda: "Apakah kalian mengetahui apa itu ghibah? Para shahabat berkata: "Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu." Kemudian beliau bersabda:

"Engkau menyebutkan sesuatu yang ada pada saudaramu yang dia membecinya, jika yang engkau sebutkan tadi benar-benar ada pada saudaramu sungguh engkau telah berbuat ghibah, sedangkan jika itu tidak benar maka engkau telah membuat kedustaan atasnya." Di dalam Al Qur'anul Karim Allah ? sangat mencela perbuatan ghibah, sebagaimana firmanNya (artinya): "Dan janganlah kalian mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebagian kalian menggunjing (ghibah) kepada sebagian yang lainnya. Apakah kalian suka salah seorang diantara kalian memakan daging saudaramu yang sudah mati? Maka tentulah kalian membencinya. Dan bertaqwalah kalian kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat dan Maha Pengasih." (Al Hujurat: 12)

147


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Dan sungguh ini harap dijadikan renungan mendalam, belajarlah untuk diam ketimbang meraih dosa.

6. Dll, masih banyak kita mau dudukkan dosa-dosa guru. Tetapi, butuh redaksi kata dan waktu untuk menuliskannya. Wallohu a'lam.

24 Oktober 2011 5.13 Dua Kata yang Menyentuh Hati

"Ambilkan buku di sana!" [1] Bandingkan dengan kalimat ini: "Dek, minta tolong ambilkan buku di sana!" [2] *** Dari dua kalimat perintah di atas, yang manakah terasa penuh harapan? Dan yang manakah akan lebih digubris? Jika kita sudah menjawab, maka saya yakin, kita terasa "enak" mengindahkan kalimat perintah ke 2. Inilah salah satu metode dalam pengembangan karakter anak-anak kita. Kita mestinya memiliki "kata terindah/menembus hati". Lebih menyentuh hatinya. Betapapun niat kita baik, sementara redaksi kita salah, terasa sulit mendapatkan efek baik pula. Perlu beragam metode, yang kini kita lihat cobalah menggunakan kata yang mampu menggerakkan hati. Kalimat yang ke 2 seperti di atas, terkandung 2 kata menyentuh. Apa itu? a. "Dek,.!" 148


Catatan Harian Seorang Ikhwa

b. ".tolong.!" Sementara, jamak kita melupakan 2 kata di atas, kita seolah-olah mau instan. Ingat, mereka yang kita harapkan "mengiyakan" perintah adalah manusia. Bukan hewan! Yang begitu saja paksa untuk bergerak. Bukan! Mereka manusia. Entah anak kita, siswa, etc. Cara efektif melihat dampak kata di atas, cobalah kita sendiri diperintah oleh pihak lain. Bagaimana jika orang memerintah: "Ambilkan HPku di sana!" Serasa orang itu kita mau tonjok. Seperti tidak ada sopan santunya kepada kita. Kita bukan robot yang senantiasa bekerja saja. Kita memiliki hati yang sepaket dengan aksi. Dan hati itu merupakan penggerak pertama sebelum fisik bekerja. Ketika hati tidak enak, bahkan tersakiti, jangan harap kita beraksi. Sapalah dengan nama terbaik orang itu, dan tambahkan kata tolong. Insya Alloh ada daya penggerak di sana. 1 Februari 2012

5.14 Facebook Anak Kita Tidak 'Menenangkan Hati' Status Facebook mewakili jiwa seseorang. Perilaku berbentuk kata-katanya pasti diawali dari sebuah interaksi eksternal pihak luar. Lumrah, status kebanyakan anak sekolah menyantumkan kegalauannya. Memang, akhir-akhir ini ramai musim 'galau'. Bayangkan saja, saat mengajar dan mencoba menyentil kata 'galau', para siswa tiba-tiba ramai memberikan komentar. Mendapatkan narasi 'galau' dari siswa adalah tugas guru, yang jauh lebih penting ketimbang memahamkan materi ajar. Karena inilah sumber penyakit 'kebosanan' belajar. Rasa galau.

149


Catatan Harian Seorang Ikhwa Kapan galau ini masih diidap siswa, saya yakin, rasanya sukar melibatkan siswa, mencari perhatian di saat memberikan pengajaran.

Tetapi, kali ini, kita fokus pada komentar anak-anak kita yang galau di status FB, Seorang anak memberi status di FB: "Knapa nda tenang hatiku? Bnyak ine dosaku." Ada beberapa bentuk solusi agar ketenangan bisa diraih anak kita ini: 1. Anak ini mengeksplorasi perasaan dengan betul-betul harapan ada penyemangat. Bayangkan saja, status ini diupdate saat di sekolah! Sehingga, semangat terbaik adalah: "Nak, hidup ini bukan permainan. Harus ada keseriusan, sehingga butuh tujuan jelas saat menapaki dunia ini. Cari jalan hidupmu yang benar. Apa sebenarnya tujuan kamu diciptakan. Dan kejar itu." 2. Anak ini menganggap hati yang tidak tenang, diidentikkan dengan dosa. Dan ini ada benarnya. Tetapi yang rojih (kuat) ketidaktenangan adalah bentuk 'ragu'. Oleh karena itu, "Berkonsullah, nak, pada orang-orang yang bisa menjadi penyemangat hidup bagimu. Jangan membagi curhat pada teman sekelas. Karena teman kelas juga punya masalah. Mana mungkin mendapat penyelesaian bermasa si galau juga? Rasanya menambah beban saja. Pilih kebaikan persahabatan. Ikutilah ceramah-ceramah yang bisa menengkan hati ini." Semoga ada alur pikir yang bersih. Jadilah manusia pembelajar dan memiliki stamina 'hidup' dengan penuh arahan.

26 Februari 2012

5.15 Foto di Dinding Laboratorium, "Mubazzir" Ada beberapa tugas siswa yang dimandatkan oleh guru. Sebut saja hiasan. Tentunya, perkara ini sah-sah saja, tergantung hiasan apa yang menjadi perintah. Berdasarkan pengalaman, terkadang guru memberikan hiasan yang sangat menarik, sehingga bisa dipandang indah di sekolah. Lihatlah, meja guru yang tadinya hampa. Kini telah memikat mata, dibumbuhi oleh taplak menja. Sehingga terjadi perwarnaan yang kontras. Sangat menarik.

Syukurlah, masih banyak anak-anak kita memiliki mental 'pewarna'. Yang selalu mengisi kekosongan ruangan akibat guru tak lagi memperdulikan.

"Apa gunanya menghiasi ruangan kan ada siswa kita!" ujar guru yang santai ini. Mengapa tak ada mental 'memulai' di diri guru kita. Selalu saja menjadi tombak pergerakan adalah siswa. Rasanya sangat aneh. Betul-betul siswa kita kini menjadi 'peluncur'. Tidak mengapa sebenarnya. Hanya titik fokus persoalan adalah saat fungsional anggota tubuh guru, tak lagi dipakai.

150


Catatan Harian Seorang Ikhwa Tangan guru = tanggan siswa. Kaki guru= kaki siswa.

Ah, guru zaman sekarang masih ada segelintir 'menyabotase' aksi siswa. Dan kini, ada perihal lucu bagi saya. Dan bersamaan dengan itu, ada rasa sedih juga.

Saya sempat mengunjungi sebuah laboratorium sekolah. Dan hiasan tampak di dinding adalah puluhan foto-foto ilmuan. Ada foto saat ilmuan menulis di papan, tersenyum, etc. Sungguh, pemandangan ini bagi diri pribadi merupakan perkara sia-sia. Mengapa?

Pertama, kesia-siaan memajang tanpa ada tujuan jelas. Untuk apa dipajang? Harapan apa yang ingin ditimbulkan pada anak-anak kita? Apakah mengikuti jejak mereka?

Dengarkan ini, zaman sekarang anak sudah dikontaminasi pergaulan hedon. Tidak ada . Sehingga kalaupun dipicu dengan foto ilmuan. Tetap tidak memberikan pengaruh besar. Malah mereka menjadikan foto itu hanyalah hiasan semata. Ya, pajangan saja. Untuk mengapa mereka tahu? Mereka bukan haus ilmu kognitif. Tetapi, haus akan ilmu karakter, akhlak, amalan-amalan sholeh.

Kedua, foto-foto itu akan memicu siswa untuk lari dari tabiat 'akhlak' yang kuat. Sehingga yang timbul nantinya adalah perasaan kagum pada otak. Bayangkan saja, foto-foto ilmuan itu, masih jarang rasanya menjamah 'ibadah'. Mereka dilumuri aksi keduniaan. Jutaan waktu dihabiskan hanya di laboratorium.

Dan masih banyak lagi hal-hal terkait yang mestinya tidak usah dipajang: foto ilmuan itu. Sudah saatnya mengambil pengaruh pada dunia pendidikan kita. Lebih baik memilih tembok yang putih. Hal itu berinterpretasi bersihnya ruangan kita. Mari, sejalan kita menempuh kebaikan pada dunia pendidikan. Bismillah.

7 Maret 2012 5.16 Guru Boleh Menyakiti Hati Siswa Adalah saat terindah bagi guru, di saat melihat para siswanya memiliki karakter bertauhid, berarkhlak mulia, perisai mulia. Namun, memang di lapangan: kelas, kadang 'jauh panggang dari api'. Harapan hanyalah harapan. Mimpi adalah mimpi. Yang dinantikan siswa di hari ke depan menjadi terbaik, tetapi lingkungan telah mengontaminasi mereka. Sehingga, langkah mereka 'menyimpang' dari jalan yang lurus. Padahal setiap harinya, saat solat membaca "Ihdinassirotol Mustaqim". Lantas, apa pasal

151


Catatan Harian Seorang Ikhwa hingga terjadi kasus seperti ini? Siapa dalang dari semua ini? Kapan awal peristiwa ini? Bukankah setiap hari siswa dimandat untuk berdoa sebelum belajar? Do'a anak kita ternyata sebatas 'tenggorokan'. Mereka secara jujur tak paham apa yang dia minta. Apalagi hendak ditanyakan, "Apakah mereka ikhlas dalam berdo'a?" Masih pertanyaan misteri! Ah, ingin rasanya 'menyelami' sisi kehidupan mereka. Bercengkrama lebih apik hingga bisa menyibak tabir aqidah dan akhlak mereka sebenarnya. Fakta selalu menyatakan keburukan. Lihat saja anak yang satu ini, sebut saja si fulanah. Duduk di sudut paling belakang. Kemudian, merogoh cermin mirip I-Pad itu. Memainkan rambutnya, bulu mata. Maka guru yang gusar dengan keadaan ini menegur, "Apa yang kamu lakukan di belakang?" Sang anak terdiam, menyadari diri. Tapi tak sampai di situ, sang guru tak mau melihat kejadian ini terulang, maka ia berkata pada murid itu, "Jangan hanya bercermin wajah, cermini juga SIKAP!" Semua siswa seraya berkata' "Betul, Pak!" Rasanya ada tusukan di hati siswa itu. Sakit hatinya! "Semoga anak itu menyadari diri," rintihan hati sang guru. *** Itulah sepercik kalimat menggugah, "Jangan hanya bercermin wajah, cermini juga SIKAP!" Jamak siswa hanya menerangi kehidupan mereka dengan tatanan artistik. Mulai dari merapikan rambut yang berserakan, menambal kulit yang kian terkikir, menerangi kulit yang disuburi dengan jerawat, dan masih banyak lagi tatanan dzohir kerap dimodifikasi. Adakah siswa yang hendak menggunakan 'cermin sikap?' Memang 'cermin sikap' langka ditemukan. Bahkan, secara jujur tidak ada diperjualbelikan! Kalau demikian, apa barometer cermin sikap siswa? Milikilah teman kelas yang baik, jujur, aqidah lurus hingga mereka bisa menegur saat ada kesalahan dilakoni. Kemudian, siswa harus mendapatkan guru-guru yang antusias dalam mendidik anak-anaknya, saat mereka tergelincir, guru mestinya 'menasihati', mendakwahi anak-anak mereka. Insya Alloh itu ada, jika dimulai dari kita. Amin.

3 April 2012 5.17 Guru: "Sungguh Menyenangkan Bisa Membuat Perubahan dalam Kehidupan Seseorang" Hari ini merupakan momen "gemetar". Bukan karena adanya gempa. Sebab alhamdulillah di Makassar baik-baik saja. Terus, apa maksud saya mengakomodir kata "gemetar"? Ya, hari senin adalah waktu di mana saya kembali membagi apa yang telah saya dapatkan di bangku kuliah dan di majelis ilmu agama. Dan lebih banyak berbagi pengalaman kepada murid-murid

152


Catatan Harian Seorang Ikhwa tercinta saya dan kemudian saya sisipkan hikmah di balik kisah-kisah itu. Rasanya "gemetar" jika tidak memberikan yang terbaik dan membekas lama pada benak anak-anak kita. Seolaholah, denyut hati berfluktuasi menyampaikan makna "pendidikan hati". Karena bagi diri saya, menuju sekolah bukanlah visi mengajar, melainkan "mendidik". Mendidik berarti saya bisa "menembus ruang hati mereka, tidak sebatas otak kiri saja. Yang peka dengan matematik, logicly, dan semisal dengan itu.

Seharusnya hari ini mengajar mata pelajaran fisika, dengan bab Optik. Namun, entah mengapa pelajaran ini sangat sulit membaginya. Terlalu banyak -rumus- membingungkan asalnya. Bayangkan coba, saya sendiri guru mata pelajaran ini, tapi mengapa terasa "berat" memahaminya. Tentunya saya tidak sendiri mengalami hirup-pikruk kesukaran memahami materi sendiri. Yang membedakan hanya "keantusiasan" belajar dan "kepedulian" membagi lagi. Teringatlah saya sebuah buku yang berisi perkataan hikmah,

"Mengajar adalah pelayanan kemanusiaan. Sangat penting untuk memberikan kembali apa yang telah kita peroleh."

Maka, yang terjadi adalah "kesadaran". Mengajar adalah kebanggaan tersendiri bagi saya. Mengapa? Karena di ruang ini, kita berinteraksi dengan manusia yang memiliki hati. Siswa adalah manusia. Mereka membutuhkan sosok yang bisa dijadikan panutan. Meskipun saya tahu, orang tuanya lah mestinya mengambil posisi itu. Tapi, toh kadang "parents" si anak tak peduli. Ah, rasanya mereka orang tua sudah memutasi pendidikan anaknya ke sekolah. Sementara, sekolah pun tak peduli 100% perkembangan anak. Lantas, siapa yang bertanggung jawab? Maka tersindirlah saya ungkapan,

"Mengajar berarti meninggalkan warisan untuk planet ini. Mengajar menyentuh keabadian."

Saya harus tersindir. Kembali mengakui, saya orang tua ke-2-nya. Meskipun status Akta Kelahiran "mereka" bukan diri saya yang terpampang. Karena saya yakin bahwa mengajar adalah membagi warisan ilmu kepada mereka. Ilmu apakah yang dimaksud? Pastinya, saya mengasumsikan ilmu di sini yang bermanfaat bagi diri mereka pada saat di dunia dan akhirat. Kita para guru, selalu saja memfokuskan point dunia saja, dan "memuntahkan" bekal ilmu di akhirat. Dan kita sebenarnya jika mau jujur, itulah saat terindah dan abadi. Sang siswa bahagia di dunia dan di akhirat.

Coba bayangkan, jika siswa mengatakan, "Pak, alhamdulillah, atas bekal ilmu agama yang diberkan kepada saya, maka hari ini saya tidak lagi menginggalkan shalat 5 waktu. Karena saya takut kepada Alloh, Pak."

153


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Ya, sekali lagi, tiada kebahagiaan selain berbagi. Karena kita yakin, "Sungguh menyenangkan bisa membuat perubahan dalam kehidupan seseorang."

Ah, sudah saatnya saya memfasilitasi diri ini, selaku guru. Jika bukan guru, siapa lagi mau berbagi. Dan jika bukan sekarang, kapan lagi? 6 Februari 2012

5.18 Halalkah HP untuk Anak SD Sudah terjadi berulang peristiwa ini. Betapa seringnya anak-anak SD membawa HP menuju ke sekolah. Menenteng sesuatu yang sengat sensitif di usia dini. Apakah situasi ini cocok di usia mereka? Terjadi silang pendapat. Bagi orang tua, tentunya komunikas itu penting. Alangkah risau hati orang tua saat menunggu kepulangan anak, namun tak ada kabar sama sekali. Hingga pembolehan alat komunikasi ini menjadi solusi. Dengan adanya HP, interaksi bisa dimonitor: keberadaan anak.

Bayangkan saja, ketika seharian anak belum pulang sekolah. Dimana lagi tempat mencari? Sementara anak-anak tetangga siang tadi sudah tiba di rumah masing-masing.

Ya, karena itulah teknologi zaman sekarang bisa menjembatani kebingungan ini.

Sekarang kita perlihatkan kasus yang lain.

Bagaimana perhatian kita saat anak menggunakan tekno ini. Mereka mulai ber-FB-kan. Menjelajahi dunia maya bersama HP pembelian orang tua. Adakah monitoring kuat saat itu? Sementara, gejolah masa kekinian kini merembes di ruang kepala anak-anak kita. Maka timbullah rasa 'ingin tahu' kian kuat. FB sebagai sasarannya. Mereka mencari kawan, maka mulailah mereka sekelas saling bertukar pertanyaan,

"Kalau kamu, apa nama FB-mu?"

"Saya Fulan, kamu sendiri?" Nah, perlahan memang mulus. Hanya berbentuk toleransi pertemanan. Tanpa sadar, waktu berjalan. Komunikasi masa kekanakan mulai melonjak sebagaimana masa remaja,

154


Catatan Harian Seorang Ikhwa

"Kamu sudah punya pacar?" "Belum. Memang kenapa?" "Boleh gak saya jadi pacar kamu?" ".. (malu.)" ***

Sekarang cobalah perhatikan dinding Wall mereka "Aku cinta kamu.." "Mengapa kamu bikin saya sakit hati.." Astagfirulloh..

Beginikah anak-anak SD zaman sekarang? Sudah dibanjiri oleh syahwat? Ini semua hanya persolan FB yang dijembatani HP.

Belum lagi, paling fundamen. Betul HP digunakan untuk menghubungi orang tua, tatkala ada keperluan penting si anak. Namun, pernahkah kita bertanya, siapa pihak yang lain yang ia hubungi selain orang tua sendiri?

Teman? Ya, teman. Tetapi, teman tapi mesra: pacar.

Dimakah pikiran kita selaku orang tua yang tidak melihat dampak HP dari sudut lain? Malah membuat kemungkaran baru bagi kehidupan siswa. Belum saatnya persoalan cinta ia telan. Masa SD adalah masa menggali prestasi keimanan dan ketakwaan. Membangun karakter mereka. Jangan sampai para guru sudah setengah mati 'menceramahi' anak di kelas, namun gara-gara HP, membuat nasehat bagaikan 'menabur garam di lautan'. Bukan HP menjadi sebab. Bukan!

Tetapi, waktu. Terlalu kekinian. Jadilah orang tua kritis, bukan latah. Latah terhadap anak tetangga yang menggemgam HP, yang kemudian membuat kita iri hati. Seraya berkata, "Tenang, nak. Besok juga kita beli HP."

155


Catatan Harian Seorang Ikhwa Bukan seperti ini kita harapkan. Belajarlah melihat ke bawah. Lihatlah para tokoh-tokoh sukses. Dimasa SD, yang belum menyentuh tekno, namun bisa mengukir prestasi. Sekarang, sudah di fasilitasi HP, eh malah tertinggal.

Sudah saatnya kita mengevaluasi teknik parenting kita. Karena sangat berbeda antara orang tua mendidik dan latah. Sangat jauh perbedaannya.

Mari kita lebih baik.. Bismillah.

16 Februari 2012 5.19 Ibu, Maafkan Aku Tak Lulus UAN Saya tidak mengawas lagi hari ini. Ya, pasalnya kemarin adalah hari terakhir SMK untuk mencicipi hidangan UAN. Banyak peristiwa 'heboh' saya dapatkan. Bukan karena adanya CCTV, bukan pula ada siswa kesurupan dalam ruangan ujian. Ini adalah hal baru dan mungkin bagi para pengawas pun sempat mendapati keadaan seperti ini. Apa itu?

Ada seorang siswa yang 'menangis' di saat UAN Matematika. Saya melihatnya begitu perih menyaksikan deretan angka pada lembaran soal. Awalnya biasa saja ketika mengisi data di lembar jawaban. Lalu, setelah itu, ia membuka lembaran soal, apa yang terjadi? Embun air mata sedang melingkupi alis matanya.

"Mengapa menangis, dek?" saya telusuri sebab.

Dia hanya melongo.

Saya tak tega. Maka teringatlah saya dengan diri sendiri. Betapa 'susahnya' menjadi anak yang 'tak membekali diri'. Hanya mau menanti 'hujan'. Sementara, di luar sana, kita menyaksikan banyak anak-anak memperjuangkan 'kejujuran' bertempur melawan UAN.

Wahai anak-anakku, mengapa harus menangis?

Apa yang selama ini engkau lakukan selama 3 tahun? Pacaran?

Menghabiskan waktu di bersama genk motor?

156


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Ah, engkau telah menyia-nyiakan umur terbaikmu. Dan kini hari akhir itu sudah di depan mata.

"Memang penyesalan datangnya terakhir!" kalimat hentakan yang saya lontarkan di saat mereka mulai risau menanti kunci jawaban.

Sungguh, anak-anak kita terlalu instan. Bak indomie saja, mau makan tinggal siram, tambahkan bumbu. Selesai 3 menit. Perhatikan ini, pendidikan itu 'lama'. Yang namanya belajar itu tak ada yang instan. Semua melalui proses. Bayangkan saja, Imam Ahmad rohimahulloh saat mempelajarai Bab Haid, itu sekitar 8 tahun.

Subhanalloh.

Angka yang menakjubkan bagi kita. Sementara anak kita, maunya sehari sudah bisa menjawab. Mengisi lembar LJUN. Menunggu SMS balasan dari sekolah lain.

Sudahlah, tangisan tidak akan memberikan perubahan. Hentikan tangisanmu, nak. Masih banyak 'ujian' lebih apik untuk ditempuri. Ada ujian kehidupan, apalagi kematian. Persiapkan dirimu dengan bekal UAN sebagai awal, sebagai latihan untuk ujian berikutnya.

Teringatlah saya dengan tangisan seorang anak SMA di sebuah sekolah tahun lalu,

"Ibu , maafkan aku," ungkapannya saat melihat amplop yang berisi keterangan bahwa dirinya tak lulus UAN. Namun, apa yang ia katakan pada gurunya?

". aku gagal membuat bangga sekolah kita," ungkapannya sembari menjatuhkan air mata di pelukan gurunya. Dan sangat terharulah kita saat ia berdoa dalam bisikan di pelukan gurunya,

"Ya Allah, walaupun aku telah berusaha beribadah dengan taat dan benar kepadaMu, belajar dengan giat dan sungguh-sungguh karenaMu, menjaga kejujuranku saat mengikuti Ujian Nasional karena aku tahu aku dalam pengawasanMu. Namun tetap Engkau takdirkan aku tidak lulus ya Allah, aku ikhlas menerimanya. Aku rela menerima ketentuanMu ya Rabbi, aku terima semuanya dengan lapang hati."

157


Catatan Harian Seorang Ikhwa ***

Kini, anak SMA yang menuai ujian akhir di hari ini. Hari Kamis ini tentunya berbeda dengan Kamis kemarin. Namanya sama, tapi 'ketegangan' hari ini lebih kompleks. Saya yakin kamu bisa, nak. Maka yakinlah pula, bahwa kamu pun demikian bisa! Barokallohu fik..

Pesan: hentikan konvoi, parade pilox-pilox, lebih baik menata diri dengan evaluasi dosa selama ini, nak.

19 April 2012

5.20 Ilmu Itu Didatangi, Bukan Mendatangi Membuka pelajaran di kelas ada momentum 'deg-deg'kan bagi saya, bukan karena pengumunan 'gempa'. Melainkah inilah wahana dimana saya bisaa menampilkan terbaik. Bukan artinya diri saya terbaik, bukan! Hanya berusaha. Karena profesi keguruan, tidak berarti 'terbaik'. Yang tidak lagi belajar. Karena itulah, sangat terkesan saat mendengar seorang berkata, "Guru tatkala terjun ke lapangan bukan mengajar, tetapi tetap belajar." Masih banyak di sana ragam persolan, unik-unik keluhan siswa. Sehingga, alangkah 'sombongnya' jika ada guru tidak melakukan aktivitas belajar lagi. Dan belajar di sini tidak identik saja pada persoalan 'bahan pelajaran', melainkan sisi sikap siswa pun perlu dipelajari dan dicarikan solusinya. "Apa yang bisa saya sampaikan pada mereka. Hingga mereka bisa lebih baik dari hari ke hari?" suara hati saya pra masuk kelas. Dan saat memasuki kelas, saya bersegera menulis sebuah kalimat di papan, "Historia Vitae Magistra" Tiba-tiba mereka mengeja kalimat itu, dan saya pun menimbulkan pertanyaan, "Adik-adik yang cerdas, apakah arti kalimat di atas?" Mereka terperangah. Saya menutup penasaran mereka dengan syarat, "Kalau mau tahu artinya, dengarkan pengantar saya!" ringkih suara saya.

158


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Segera itu, kutipan kisah saya beri. Itulah kisah Harun Ar-Rasyid. *** "Suatu saat Harun ar-Rasyid pernah meminta Imam Malik untuk mendatanginya. "Datanglah ke tempat kami," katanya. "Agar anak-anak tambahnya.

kami

dapat

mendengarkan

kitab

al-Muwatta',"

Dengan tegas Imam Malik mengatakan, "Semoga Alloh menjayakan engkau Amirul Mukminin. Ilmu itu datang dari lingkungan kalian (baytun nubuwah). Jika kalian memuliakannya, ia jadi mulia. Jika kalian merendahkannya ia jadi hina. ILMU ITU HARUS DIDATANGI, BUKAN MENDATANGI." Maka ketika khalifah menyuruh kedua putranya datang ke masjid untuk belajar bersama rakyat, Imam Malik mengatakan, "Tak apa. Tapi dengan syarat mereka tidak boleh melangkahi bahu jamaah dan bersedia duduk di posisi mana saja yang lapang bagi mereka. *** Saat menyelesaikan kisah di atas. Timbullah pertanyaan, "Apa hikmah dari kisah itu, adik-adik sekalian?" Lagi-lagi mereka malu menjawab. Karena tersiar suara kecil di sudut kelas, namun si anak itu masih di bingkai rasa minder, takut salah. Ini juga menjadi persoalan bagi saya, bagaimana agar keminderan itu bisa dikurangi, bahkan ditiadakan. Karena itulah, saya memberikan keterangan hikmah sesuai kisah tadi. "Dek, namanya pelajar, itu harus didatangi, bukan menunggu. Coba perhatikan kata Imam Malik, ".ILMU ITU HARUS DIDATANGI, BUKAN MENDATANGI." Sebab itu, jangan hanya berharap di kelas mendapat pengetahuan. Saya sendiri, lebih banyak menimba ilmu di luar ruangan kelas. Apakah itu? Belajar di perpustakaan, lingkungan, internet, dll. Yang kedua, hikmahnya ialah, pelajari adab belajar. Ingat perkataan Imam Malik,

159


Catatan Harian Seorang Ikhwa

"..tidak boleh melangkahi bahu jamaah dan bersedia duduk di posisi mana saja yang lapang bagi mereka" Ini menyindir kita supaya memiliki sopan santun saat bersekolah. Perbaiki penampilan, sopan pada guru, tidak melecehkan teman." Selepas itu, saya kembalikan ke pertanyaan awal. Yang membuat mereka terperangah, "Apakah itu Historia Vitae Magistra ?" Segera saya menimpali, "Pengalaman Adalah Guru yang Terbaik." "Kalau adik-adik membuat kebiasaan belajar, maka itulah nanti guru kamu hingga dewasa. Karena kamu sudah berpengalaman belajar. Jika, pengalaman kamu ada merokok, rokok pun menjadi guru bagimu hingga dewasa. Kalau kamu kebisaan cerita di saat guru menjelaskan, itu akan menjadi guru bagimu hingga dewasa. Tidak menghargai orang di depan," lirih saya sampaikan pada mereka. Saat itu, harapan saya semoga Alloh memberikan mereka hidayah, agar kembali ke aktivitas bermuatan edukasi. Kisah-kisah seperti di atas, adalah habit pula saya selaku guru. Sangat di sayangkan tanpa kisah saat membuka pelajaran. Sehingga habit berkisah nyata adalah pilihan hidup saya. "Ingat adik, Historia Vitae Magistra". Buatlah pengalaman terbaik berupa akhlak baik pula." Harapan, impian saya ialah jangan ada kata 'tidak bisa' bagi mereka. Yang ada "memulai". "Mulailah, nak. Insya Alloh, kakak berada di celah-celah kehipanmu." Bismillah

20 Februari 2012 5.21 Jangan "Latah" dengan RSBI Tanpa sadar, membuka dinding Wall, ada sebuah pertanyaan:

">> what do you think about RSBI? jika ditawarkan mengajar disana,maukah anda? beri alasan.."

Sebenarnya ingin memberi solusi, hanya faktor komputer saya yang lagi -heng- comment, maka saya tangguhkan. Tiba-tiba mendapat tambahan comment lagi di dinding,

160


Catatan Harian Seorang Ikhwa

"hny ingin menghimpun pndpt dr ssama mhsswa skligus gru fsika sprti anda mngenai RSBI.. ini pnting mnrut sy,mngingat paradigma yg brkembang ialah bgmn mmanfaatkn RS...BI ini jd sumber utama 'tambang emas' lulusan sarjana pendidikan.. slhkh jika sy berfikir,bgmn kalau kita (S.Pd) ini jstru yg mnciptakan RSBI2 dr skolah2 reguler yg blm 'dilirik'? bukankah pengabdian itu lbh terasa? kn anda blg,mendidik itu dr tdk bs,mnjd bs..bgtu bkn?"

Pasca menerima tambahan itu, saya pun menurunkan tulisan panjang ini....

Pertama, Rintisan Sekolah BERTARIF Internasional/Sekolah BERTARIF Internasional adalah upaya pemerintah yang tertuang pada Pasal 50 (3) UU Sisdiknas dinyatakan, "Pemerintah dan/atau pemerintah daerah menyelenggarakan sekurang-kurangnya satu satuan pendidikan pada semua jenjang pendidikan untuk dikembangkan menjadi satuan pendidikan yang bertaraf internasional." Dengan dasar itu, artinya sejak jenjang SD sampai perguruan tinggi harus ada yang bertaraf internasional.

Sangat baik buat kita. Apalagi anak-anak Indonesia adalah anak cemerlang, cerdas, dan bisa go internasional. Karena itulah, perlu adanya sistem yang memiripkan dengan 'negara luar'. Dan di sinilah timbung beragam sorotan,

Ada sebenarnya kita harus pahami dari kontroversi RSBI ini. 1. Pada dasarnya RSBI dimaksudkan agar mutu pendidikan dapat dimaksimalkan dengan melakukan rintisan sekolah bertaraf internasional dengan menggunakan pengantar Bahasa Inggris. Hal demikian sebenarnya kurang tepat, karena yang namanya bertaraf internasional, tidak semestinya berkiblat saja pada Bahasa Inggris. Toh, ada puluhan bahasa di luar sana. Bisa Bahasa Arab, Perancir, Korea, dll. Inilah yang kemudian, mengajak ktia berpikir, bahwa RSBI 'ingin' maju! Bukan mundur. Setidaknya dengan adanya pengantar bahasa asing ini, bisa 'memprovokasi' siswa untuk sedikit 'tertarik' belajar bahasa asing lainnya. Namun, pada faktanya, siswa lebih bingung!

Apa pasal?

Sesungguhnya mudah saja, hal ini timbul, akibat 'cara penyampaian' guru dengan bahasa asingnya, KURANG MENARIK. Tidak tahu objek siapa yang ia layani. Ingat, sangat berbeda

161


Catatan Harian Seorang Ikhwa memahamkan orang dan memahami sendiri. Di praktiknya, guru sering tampil sendiri. Tidak bisa memadukan rasa penasaran bahasa asing dan bahasa lokal kita. Sehingga, timbullah wacana miring bahwa RSBI 'belum siap' di Indonesia.

Saya katakan, bukan tidak cocok/siap. Malahan gurunya tidak siap. Bagaimana tidak, gurunya tidak tahu bahasa Inggris, loh kok malah diajak memberikan pengantar Bahasa Inggris. Inilah kepincangan sesungguhnya.

2. Sering diramaikan bahwa RSBI memungut biaya tinggi pada siswa. RSBI hanya menampung anak orang kaya. Fasilitas kelasnya ber-AC, proyektor, dll. Tunggu dulu. Coba kita pikirkan dulu dengan matang, RSBI itu hanya peruntukan sekolah-sekolah tertentu. Coba lihat UU di atas. Bukan berbentuk pemerataan. Muara RSBI tentunya terkait pendanaan. Namanya saja 'bertaraf', pasti identik 'kenaikan'. Oleh karena itu, rubahlah stigma kita bahwa RSBI untuk majemuk anak Indonesia ke sebagian saja. Jangan khawatir, ini bukan bentuk mengklasifikasi anak-anak. Bukan! Hanyalah memperlihatkan bahwa sistem itu memang mahal jika sudah diterapkan. Dan saya yakin, tidak semua RSBI memiliki anak cemerlang. Sebagaimana sekolah tidak ber-RSBI, tidak semua memiliki anak bodoh. Semua ada kelebihan dan kekurangan masing-masing. Tinggal bagaimana kita menyikapinya dengan hati yang dingin, bukan kepala yang membara.

3. Pemakaian bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar melanggar Undang-Undang (UU) No 24/2009 tentang Bendera, Bahasa, Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan secara tegas dinyatakan bahasa Indonesia merupakan bahasa pengantar dalam proses belajar-mengajar.

Tunggu dulu.

Apakah semudah itu kita menyimpulkan? Kita telah melanggar nasionalisme? Kalau demikian halnya, sekarang tolong, kritik semua alumnus luar negeri, mulai kalangan mahasiswa, dosen, dan profesor dari negara asing! Bukankah mereka lebih parah, berstatus anak bangsa Indonesia kok mengambil ilmu di negara orang? Belajar lagi bahasa orang asing...

Karena itulah, rasanya malu kakau kita memiliki pemikiran sempit. Memakai bahasa asing saat pembelajan berarti negara kita kuat. Kita memiliki aset kebahasaan yang tebal, kaya. Inilah disebut kekayaan intelektual kita.

Semoga tulisan ini bisa menginspirasi bangsa kita. Mencintai negara, dan lebih dewasa dalam beropini.

17 Februari 2012

162


Catatan Harian Seorang Ikhwa

5.22 Jangan Ajari 'Dance' Anak di Kelas Beranikanlah diri untuk menjenguk orang-orang tercinta kita di kelasnya. Siapa itu? Bukan anak saya. Sebab saya sendiri belum 'walimah'. Namun, kali ini saya melihat aksi apa yang dilakukan oleh santri-santri TPA. Ada kebahagiaan tersendiri saat melihat mereka. Dunia anak merupakan wahana apresiasi paling enak dipandang. Disana kita tersenyum, tertawa, dan kadang pula menitikkan air mata. Meskipun demikian, apapun reaksi kita cicipi, perlu ada jadwal yang kemudian kita bagi peruntukan mereka. Supaya apa? Paling tidak mereka melihat kita disisinya, bersama mereka, sehingga yang timbul adalah sebuah persepsi bahwa edukasi bukan hanya di ruang kelas, masjid, tetapi area pendidikan mencakup segala tempat: sekolah salah satunya.

Hm, melihat mereka di saat itu, ada ragam aksi, namun kali itu saya sangat menggelengkan kepala ketika melihat sebuah kelas. Saya membatinkan kalimat, "astagfirulloh, mengapa anakanak di kelas seperti ini". Saat itu, mereka tak dijamah oleh gurunya. Entah apa pasal, hingga guru tak berada di kelas. Tidak usah saya tahu, itu bukan tugas saya. Kali ini saya menatap mereka penuh kekecewaan, bayangkan saja, di ruangan itu ada beberapa siswi yang dance, break dance untuk laki-lakinya. Mereka mengapresiasikannya dengan menggunakan HP-nya sebagai pemantik olah tubuh. Musik dilantunkan, dan mulailah berdance, tangannya ke atas, joget, mengayunkan badan penuh antusias. Pemandangan geram. Ingin rasanya menjadi guru anak itu, menasihati, menegur. Tapi, apa boleh buat, saya bukan 'bapaknya'. Bukan pula santri saya.

Mengapa hal ini terjadi? Anak-anak seumur mereka sudah taklid (ikut-ikutan) dengan trand musik kekinian. Apakah ini pengaruh TV? Yang menyajikan tontonan musik versi dance. Lalu, di saat itu mengapa orang tua tidak menegur? Mengapa sekolah mereka sebagai wahana artistik tanpa fundamen keislaman? Pusing saya pikirkan. Siapa mau disalahkan?

Orang tua di rumah apakah tidak melihat ini? Mau jadi apa anak-anak kita saat mereka telah dewasa dengan dasar dance ini? Saya membayangkan, kalau mereka dewasa, bisa jadi ketika dewasa tak lagi mengedepankan busana muslim dan muslimah. Mereka akan membuka auratnya dan disaksikan oleh puluhan juta umat manusia. Dan hal itu, sudah banyak contoh dihadapan kita.

Lihat saja di kelas itu, ada seoran siswi yang asalnya berangkat dari rumah ke sekolahnya mengenakan jilbab. Nah, saat di kelas, tepat jam istirahat, maka jilbab yang tujuannya menutup aurat akhirnya dilepas karena syarat untuk berdance harus 'bebas'. Naudzubillah.

Tidakkah ini menjadi gemuruh bagi kita untuk dijadikan persoalan pendidikan? Siapapun Anda yang membaca tulisan ini, tolong dengarkan: 

Jika kita kakak mereka, tolong sikapi dengan sigap sang adik, berikan modal pemahaman agama yang kuat agar mereka tak mudah diprovokasi oleh media.



Jika kita orang tua mereka, tolong jangan mementingkan diri sendiri. Anak kita adalah tanggung jawab yang akan dipertanggungjawabkan kelak di hadapan Alloh -subhanahu wa ta'ala-. Maka, didik penuh cinta sang anak, lebih baik

163


Catatan Harian Seorang Ikhwa mereka diajak untuk dengan ilmu agama daripada pergaulan dengan TV atau teman buruknya. Ajak anak ke majelis-majelis ilmu, bergaul dengan teman-teman soleh. Nah, bagaimana jika hal itu tidak ada dilingkungan? Tidak ada salahnya kita berhijrah ke komunitas masyarakat yang baik, kalau bukan kita siapa lagi, kalau bukan sekarang kapan lagi? 

Jika kita orang yang peduli, tolong berikan mereka do'a di sela-sela do'a kita. Sebut namanya. Mohonlah kepada Alloh agar generasi kita tidak mengarah pada jalan yang salah. Yang mohonlah kepada-Nya agar mereka menjadi generasi salaf.

Terakhir, pembaca yang saya hormati, marilah kita kembali mengevaluasi kepedulian kita pada generasi kekinian. Anak-anak kita adalah tumpuan masa depan agama.

Astagfirullloh, andaikata Alloh telah mengumpulkan perkara baik dan buruk, dimanakah dance itu ditaruh?

Ah, malu kita menjawab!

Karena cinta kepada anak itu tak terbatas, lantas mengapa kita membatasi dengan membumikan perasaan "itukan bukan anak saya?"

Kalau begitu, apalah arti hidup kita jika tak ada lagi kepedulian terhadap nasib ummat ini? Bukankah kebaikan generasi adalah kebaikan ummat?

Mari kita mulai, bismillah.

22 April 2012 5.23 Kalau Saya Tidak Mencintaimu, Saya Tidak Semestinya Mengajar, Nak Pilih mana, mengajar anak bandel atau patuh?

Soal di atas beberapa kali saya lontarkan kepada rekan pengajar muda, yang kini masih menyandang status mahasiswa pendidikan. Mayoritas memilih anak patuh untuk diajar.

"Lebih baik mengajar anak patuh, tidak repot-repot lagi ditenangkan," ucap mereka.

164


Catatan Harian Seorang Ikhwa "Kalau begitu, lebih baik Anda gugur saja menjadi guru, sebab untuk apa lagi kedudukan Anda jika tak mau mengajar anak-anak bandel yang tidak patuh itu. Bukankah pendidikan itu merubah dari yang tidak mau menjadi mau? Menjadikan yang tidak bisa menjadi bisa?" bantah saya dengan tekanan suara.

Mereka langsung berpikir lebih mendalam. Dan kemudian kembali merefleksi diri mereka. Dalam pendidikan yang kerap diberitakan sebagai berita headline dari beragam ketimpangan, selalu saja oktum guru menyalahkan siswa. Seolah-olah para pendidik tidak mengambil peran. Saya ambil contoh, saat siswa menuai hasil ulangan Fisika 40, sesungguhnya itu nilai siapa? Murid?

Ow, itu kekeliruan besar. Perhatikan ini, nilai itu menunjukkan interpretasi guru selama mengajar. Selalu berkolerasi antara output dan kinerja guru selama mengajar. Sebagaimana hasil yang cermerlang berindikasi kebaikan guru selama interaksi pendidikan itu berlangsung.

Teringatlah saya, sebuah kalimat, "Sungguh menyenangkan bisa membuat perubahan dalam kehidupan seseorang."

Ya, disinilah peran guru bagaimana bisa membuat perubahan bagi anak-anaknya. Bagaimana kita menjadi motivator bagi mereka, tempat chat. Mengapa harus mengambil peran-peran itu? Pertanyaan bagus.

Dengarkan ini, anak yang berdomisili di rumah kerap tidak mendapatkan belahan kasih sayang dari orang tuanya. Sang ayah mencari nafkah, ibu mencari nafkah pula, baguslah kalau itu untuk keluarga. Namun, di lapangan bukan itu. Finansial yang kita dapatkan hanya peruntukan diri pribadi. Memfasilitasi rumah, membangun tingkat-tingkat, dan kita melupakan untuk meningkatkan keimanan anak-anak kita.

Kita telah tenggelam di lautan karir, kita telah bermain ombak, dan melupakan ada buah hati menunggu kebersamaan. Sehingga, gurulah mengambil peran itu. Jangan harap terlalu banyak kepada orang tua, mulailah menjadikan diri ini sebagai tumpahan hati mereka, meskipun kita tak 'sedarah'.

Mulailah dari hati, mendapatkan hati anak-anak kita. Karena guru yang baik terwujud dari hati. Sangat berbeda antara guru terwujud dari hati dan terwujud dari harta. Mereka para guru harta hanya mencari hati. Yang ada dalam benak merekah sekedar menjankan tugas aplikatif, menyentuh otak saja, tetapi tak menembus ruang hati para anak yang sedang 'kering' kasih sayang.

Huft...

165


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Nak, malu rasanya jika tak merasakan kebersamaan dalam kedekapan iman dan takwa. Izinkanlah saya menjadi guru kehidupanmun. Insya Alloh, dalam sapa do'a bapak, selalu menyelipakan nama-namamu agar kamu lebih baik dari hari ke hari.

Karena saya mencintaimu, Nak. Kalau saya tidak mencintaimu, saya tidak semestinya mengajar. Itu adalah intinya. Saat yang paling saya sukai adalah saat kamu mendapat kebaikan, meraih hidayah dengan keceriaan dan semangat menuntut ilmu. Meskipun ruangan kelas kita tak diterangi lampu. Namun, kehadiranmu adalah lampu yang kerap menerangi kegelapan itu.

Dan itulah hadiah bagi saya, hadiah bagi guru... Bismillah, saya mencoba untuk lebih baik lagi, Nak....

14 Februari 2012

5.24 Kelas Anak Kita Seperti 'Sel Tahanan' Apa yang salah di kelas anak-anak kita? Yang dihuni dengan puluhan siswa berseragam? Apakah ruangan yang berdiding 4 ini bukan 'sel'? Yang memenjarakan mereka, tanpa ada ruang bereksplorasi?

Kita selaku orang tua atau guru, sudah mengecap beragam ilmu pengatahuan. Entah bermula saat kita duduk pula di bangku sekolah, dengan melahap buku-buku bacaan. Lalu, mengapa saat berada di kelas, tidak ada perubahan yang terjadi? Bukankah pengetahuan itu mengupdate kreativitas?

Anak-anak kita saat seolah-olah tahanan di sel. Yang senantiasa di penjara oleh metode yang sama. Tidak ada perombakan. Hanyala lumrah metode mengabsen, berceramah, tanpa melihat sisi perubahan bagi anak-anak kita. Membuat anak hanya melamun di belakang, tidak konsentrasi di belakang, mencoret-coret bangku, dan semisal dengan itu.

Apa bedanya dengan sel? Yang para penduduknya pula, sama-sama dipenjara oleh habit yang sama? Kerjanya cuma duduk di lantai, mencoret di dinding sel.

Huft.

Sekolah kita saat ini kebanyakannya berkonotasi sel tahanan. Yang menahan anak-anak kita, akibat mereka dipamahi bodoh, banyak masalah, sehingga yang tertimpa pada mereka hanyalah cemooh dari gurunya. Belum lagi ditopang teman-teman sekelasnya.

166


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Saya mengingat seorang siswa memberikan tulisan di secarik kertas pada teman-temannya. Sangat beracun kata-katanya:

"A U T I S " " TERORIS" "DOER" "JABIR" "ANDA BELUM BERUNTUNG"

Coba bayangkan kata-kata anak kita zaman sekarang.

Sangat beracun. Inilah yang disebut The Toxit Word. Setelah di survei, dari kata-kata seperti ini, banyak siswa yang terinspirasi untuk melakukan aktivitas kenakalan dan berujung pada penjara.

Sudahlah, jangan diteruskan. Yang ada kata 'memulai' lebih baik.

Kembali ke awal. Dimana sebenarnya kelas 'berbasis' kebebasan itu? Apakah kelas itu yang tanpa jendela? Tidak memiliki banyak fasilitas pendidikan?

Bukan!

Kelas terbaik letaknya di "hati" para guru. Ruang hati guru itulah kelas sesungguhnya bagi siswa. Tidak ada yang lebih istimewa dari ini. Semua siswa pengen berada dalam ruang hati para guru. Namun, di lapangan, guru malah menutup kelas hati. Yang ada kelas berbasis sel tahanan.

Yang menutup harapan siswa lebih maju. Bagaimana ingin maju, sementara tidak ada 'cinta' dalam pengajaran. Ingat, betapa terbaiknya pola pengajaran kita, ditunjang oleh fasilitas megah, saya yakin akan tetap biasa-biasa saja. Kenapa? Karena tidak ada 'cinta' dalam edukasi.

167


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Maka, bukalah kelas hati itu. Niscaya cinta akan lahir. Cintailah anak-anak kita wahai orang tua dan guru. Mereka bukanlah pencuri, perampok, pembunuh, hingga mereka harus di sel 'kelas'. They are succes people. Buatlah atmosfer pengajaran lebih nyaman, dimulai dari hati ini.

Mari, sudah saatnya kita berangkat. Bergandengan bersama siswa mengarahkan mereka ke kelas 'hati'. Dimulai dari kelas 'hati'. Bismillah

18 Februari 2012 5.25 Keributan Siswa, Memicu Guru 'Hipertensi' "Guru adalah manusia pembelajar. Dan jangan dikurangajari saat mengajar." Itulah segelintir peristiwa yang saya alami tadi siang. Saking banyaknya siswa, menyemarakkan pula suara ribut bersamaan. Saya tahu ini peran keteledoran. Kurang menjamah secara baik pada anak hingga terjadi keributan tanpa kontrol. Tapi, tunggu dulu, saya teringat seorang wakil kepala sekolah sempat berdialog bersama saya. Beliau mengatakan terkait keributan itu ternyata ada 2;

1. Keributan saat guru menerangkan di podium, dan 2. Keributan saat murid berdiskusi.

Inilah masih terngiang-ngiang di pikiran. Apakah saya mengalami situasi ribut saat point pertama atau kedua? Saya rasa inilah sumbernya pada point ke 2, dimana keributan anak-anak kita di saat berdiskusi. Ketika itu, memang saya telah menuliskan soal di atas papan tulis. Tinggal memandatkan 'kerja'. Ini sebentuk refleksi apakah siswa bisa menerapakan persamaan-persamaan ke soal yang ada.

Ah, tetap saja sangat rumit. Keributan itu masih menyapa saya. Meskipun saya tahu bahwa keributan ini di saat diskusi menjawab soal, namun keributan itu selalu mengarahkan saya untuk 'marah'.

Dalam pikiran saya,

168


Catatan Harian Seorang Ikhwa

"Ini anak nakal sekali!" Sehingga tindakan yang kemudian muncul adalah menasihati, "Adik-adik, tolong tenang, kembali ke tempat duduk masing-masing!'

Sejenak mereka diam, kembali ke asal. Tetapi, selang waktu ke depan, eh malah kembali lagi membuat kegaduhan Sungguh, hari ini saya mengatakan pada mereka, "Dek, lama-lama saya hipertensi di kelas ini!"

Memang di kelas yang saya handle tadi, merupakan kelas yang menguras tenaga mulut. Harus banyak peringatan. Peluh kesah hadir di hati saya ini hari. Hingga isya ini, masih memendam rasa amarah.

Mengapa bisa terjadi?

Keributan siswa itu disebabkan oleh beberapa faktor. Satu diantaranya ialah: dikarenakan faktor lingkungan, yang mana mereka hidup dikelilingi oleh orangorang yang ribut pula. Anggap si A bertabiat ribut, hingga ia mencemari si B dan si C. Inilah kadang membuat saya mengeluh pada si A. Membuat polusi di tengah kebaikan kawan-kawannya.

Dan alhamdulillah, Alloh memberikan kekuatan setiap saya mengeluh, maka saat itu pula saya mengevaluasi kinerja. Jangan sampai saya sendiri tidak memahami teknikal pengajaran. Ya, itulah tindakan paling aman. Karena sangat berbeda antara menyalahkan diri sendiri dan orang lain. Sangat jauh. Titik awalnya, mungkin saya kurang menarik saat mengajar. Tidak ada inovasi.

Bagaimana cara merubah mereka, dari sifat yang jelek itu menjadi sifat yang baik?

169


Catatan Harian Seorang Ikhwa

1.Memberi arahan yang baik, selalu mengajarkan tabiat-tabiat yang baik. Mengenalkan kepada mereka, mana yang harus dilakukan dan mana yang harus ditinggalkan. 2.Memberikan contoh yang baik. Jangan sampai, saya sendiri ribut saat mereka ingin didengar. Karena anak asuh itu mencontoh kepada orang yang mendidiknya. 3. Guru harus benar-benar tau dengan keadaan dan karakter murid. Karena karakter yang berbeda tidak bisa dirubah dengan cara yang sama. 4. Guru harus lebih aktif ketika mengajar. Karena jika guru jarang aktif, maka akan membuat murid jadi malas berimbas pada keributan.

Semoga para guru lebih efektif dalam pengajarannya. Memantapkan niat, mengikhlaskan niat.

29 Februari 2012 5.26 Kita Adalah Guru Penumbuh 'Cinta' Salah satu peran guru di depan siswanya adalah menyampaikan pesan yang menembus ruang hati murid sedalam mungkin. Tinggal pertanyaan, bagaimana caranya. Pertimbangan seperti ini lahir dari fakta yang tampil di depan kita. Betapa banyak guru hanya menghabiskan waktu di depan kelas membicarakan sesuatu tidak membekas. Yang kemudian mengarah pada kelupaan. Memang ada ingatan tertanam, namun bersamaan dengan itu, ingatan itu hanyalah sebatas 'ingatan saja'. Sama halnya seseorang mengahapal perkalian, mengingat saja. Tidak ada bentuk aplikatif dimasa murid-murid kita telah dewasa. Sementara pendidikan secara jujur mestinya menancap kuat di hati para siswa kita. Mereka akan beraksi di lingkungan dengan dasar aqidaha yang benar. Sehingga tidak kecemasan terhadap mereka sudah punah. Sebab, patron sudah ada tertanam. Dan bagaimana mungkin itu terealisasi, sementara kita tidak memiliki antusiasme kuat? Tampil di kelas mementingkan waktu lekas habis. Menatap jam begitu peka, memilikirkan, "Bel pergantian jam begitu lama!" Sungguh, pemandangan pilu. Ada 2 point mengingatkan saya, mengapa guru-guru seperti ini masih menjamuri kelas ank kita. Terinspirasi dari guru SD waktu itu. Pertama, faktor guru memang tidak mencintai mata pelajaran yang ia sendiri bawakan. Sehingga, tampillah kegelisahan, kecemasan, kebodohan tersembunyi, yang nampak narasi luar konten pelajaran. Karena itulah, jamak ditemui guru membaca saja materi, setelah itu mandat, "Tulis, anak-anak!" Siapa tahu ditegur. Tragisnya, ada guru yang mengancam, "Kalau tidak menulis, saya kurangi nilaimu!" Teringatlah saya pada seorang guru Fisika. Sosoknya sangat ditakuti oleh murid, pasalnya kerap memarahi. Namun, sisi pengajaran si guru ini, dinilai siswa sendiri bahwa tidak menarik.

170


Catatan Harian Seorang Ikhwa Hanya membaca terus. Akhirnya, murid mengantuk, tapi ada rasa takut juga. Apalagi dia di posisi guru BK. Maka, dalam diam siswa tertidas. Yang kita khawatirkan, jangan sampai saat guru ini masih bersekolah pun ternyata malas menulis. Sungguh, lucu sekali. Kita tidak mau, guru berkehendak baik menjadikan anak pembelajar bacaan, penulis, sementara kita tak mau menciptakan suasan itu secara kondusif. Apalagi memang tidak ada gejala pembelajar dalam keseharian, tidak nampak tanda-tanda kecintaan terhadap ilmu. Semoga kita tidak dilingkup itu. Kedua, guru tidak cinta mengajar. Artinya, guru itu hanyalah 'penyampai' saja. Tidak ada kepekaan cinta yang timbul. Hal inilah mewarnai rerata sekolah-sekolah. Tak salah jika output (murid) menampilkan perilaku tak mencintai sekitarnya: kawan, guru, orang tua, lingkungan, bahkan tidak mencintai Alloh. Semua ini bersumber dari ketidakcintaan mengajar. Ayolah, bangun kembali apa yang rapuh, tanamkan kecintaan pada pengajaran kita. Sebaik apapun teori pengajaran kita, jika landasan cinta tak digandeng, rasaya sulit menatap perubahan. Memang, akhir-akhir ini PTK kerap dibahas, tetapi sama saja rasanya. Penelitian membuat citra pendidikan tidak maksimal. Bagaimana mungkin pendidikan maju, sementara pendidikan itu yang tertanam di hati anak, bukan di otak. PTK selalu saja mengoperasi bagian otak siswa. Jarang sekali kita mengagendakan PTK buat hati siswa. Tragisnya, PTK dijadikan batu loncatan mencapai derajat kenaikan gaji. Sudahlah, lumrah dan di depan kita fenomena ini melintas. Tinggal bagaimana kita kembali mengevaluasi diri. Karena sesungguhnya, tidak ada kata terlambat sebelum dunia ini hancur. Mulailah para guru, mari kita ciptakan suasana cinta yang menabur di hati anak-anak kita. Karena anak adalah harapan Islam. Mereka akan dewasa, artinya dialah meneruskan perjuangan Rosululloh shollallohu 'alayhi wassalam.

17 Maret 2012 5.27 Menanti Guru 'Out of the Box' Sering saya soroti pengajaran guru. Bukan artinya saya jago. Bukan pula ahli beropini pendidikan. Saya hanyalah segelintir hamba yang sama-sama peka dengan pendidikan. Karena dengan baiknya tatanan pendidikan kita, itu berarti baik pula masyarakat. Kata inilah yang sempat saya dengar dari al-Ustadz Ibnu Yunus saat membawakan tabligh akbar mengenai Baiti Jannati. Kali ini, mari kita lirik kinerja guru di kelas selama 2 jam. Dan ini memang rerata limit waktu untuk setiap mata pelajaran. Apa yang dihabiskan dengan kuota seperti itu? Apakah mengikuti alur Silabus dan RPP? Ataukah keluar dari akses tersebut? Kalau kita berangkat dari opini mengikuti alur RPP, rasanya anak-anak akan mengalami musim 'kebosanan'. Bayangkan saja, 2 jam yang artinya 2 x 45 menit harus menggodok materi pelajaran. Belum lagi konten pelajaran itu bernuanasa 'angka', maka siswa hanya 'menggarukgaruk' kepala. Sembari dalam hatinya, "Bosan! Susaaah!" Tidak usah kita jauh-jauh mengambil contoh, cukup diri kita saja, betapa angka-angka itu kadang membuat keringat bercucuran, apalagi ditambah guru 'killer'. Naudzubillah. Kita seolaholah di dalam oven. Kepanasan. "Kapan ya, Bapak ini habis jam pelajarannya!" pikir kita dalam hati. Karena itulah, sebaiknya kita harus membuat pola didik lebih apik, cerdas, dan mengasikkan. Agar nuansa di dalam ruangan itu serasa berada di taman-taman sejuk.

171


Catatan Harian Seorang Ikhwa Kita mulai: Banyak metode agar hal ini disolusikan, kalau saya sendiri kadang membuka pelajaran itu dengan kisah-kisah nyata (bukan fiksi). Paling fundamen apabila terkait kegalauan mereka. Persoalan cinta. Maka saya membahas apa itu cinta, apakah cinta akan berbuah kebaikan? Konten-konten seperti ini saya tarik dengan menyolusikan dengan kisah korban cinta. Para pembaca bisa mencari buku The Victims of Love. Buku itu menceritakan 100 korban cinta. Sangat menyeramkan kisah di sana. Dan saya menceritakan kisah pertama, VIDEO PENGHANCUR KEHIDUPANKU. Mereka menyimak dengan jelas. Merinding. Yang penting para penyampai juga antusias, bisa menguasai kelas. Nantinya lahir sikap penasaran di diri mereka. Karena itulah, tidak ada kata terlambat untuk guru umembaca kisah-kisah nyata sebagai bekal pengantar pembelajaran. Habiskan 1 jam pelajaran untuk share tentang ini. Dan lihat apa akibatnya. Dengarkan ini, sesungguhnya semua mata pelajaran itu bisa autodidak, 1 mata pelajaran, bisa disantap dimana pun mereka berada. Tapi, interaksi kisah-kisah tidak demikian. Perlu ada guru penyambung lidah. Apalagi dalam konteks kekinian, anak-anak malas membaca. Maka segeralah mengambil andil, berkisah. Inilah yang disebut Pendidikan 'Out of The Box'. Bismillah.

24 April 2012

5.28 Mengatasi Siswa yang Nakal Semua hal ini dirangkum dari beberapa diskusi dengan teman dan guru-guru. Guru harus membedakan keributan pada saat menerangkan dan mengerjakan soal. Apa maksudnya? Jika murid ribut di saat mengerjakan soal, berarti hal itu ada kemungkinan mereka sedang urung rembuk menggodok soal. Dalam artian berdiskusi. Sehingga, bisa dimaklumi, diskusi itu melibatkan suara, dan suara identik dengan keributan. Oleh karena itu, jangan memusingi di saat hal itu berlansung. Kecuali keributan itu pada saat menerangkan. Berarti siswa itu belum dewasa. Tidak bisa memilah mana perbuatan menghargai dan tidak. Mereka masih menyimpan masa kanak-kanak. Jika itu terjadi, ada beberapa alternatif, diantaranaya:

1.

Jika guru menuliskan soal dan mereka cerita di belakang, lakukanlah ini: panggil siswa itu, suruh mengerjakan soal di atas papan tulis. Jika dia sudah naik, perhatikan jawaban, jika salah, katakan, "Kenapa demikian? Soal saja kamu tidak bisa kalahkan! Apalagi kamu mau macam-macam di belakang!"

2.

Jika guru menjelaskan, murid berceramah juga di belakang, maka guru bisa mengambil tindakan menyuruh siswa tersebut untuk naik menjelaskan materi tadi. Tujuannya apa? Agar mereka memahami betapa sulitnya mengajar dan tidak enaknya jika tidak dihiraukan.

172


Catatan Harian Seorang Ikhwa 3.

Jika semua tidak memberi efek jera, lakukanlah tindakan akhir, katakan pada mereka, "Tolong tutup pintu di luar!" Tapi bukan saja di situ. Kebanyakan guru akhir-akhir ini hanya memberikan arahan keluar, sementara guru tidak memahami apa yang akan mereka lakukan nantinya di sana. Apakah belajar atau malah mempertajam kenakalan. Oleh karena itu, tambahkan kata-kata seperti, "Tolong tutup pintu di luar! Dan menghadap kepada guru BP."

4.

Bagaimana jika tidak memberikan dampak lagi? Inilah pentingnya sosialisasi bersama keluarga siswa itu. Seharusnya guru menggunakan fisik untuk silaturrahmi ke rumah orang tuanya, membahas karakter siswa itu. Ada sebenarnya yang salah, selalu saja guru yang dipanggil ke sekolah, seolah-olah wacana kenalakan itu hanya diselesaikan di sekolah. Padalah peran rumah siswa juga sangat efektir, guru bisa bebas mendalami silsilah keluarganya. Apakah ada kasus tertentu sehingga berefek pada kelakuan siswa.

5.

Jika guru ingin lagi menunjuk siswa, cobalah perintah siswa awal tadi yang menunjuk rekannya. Hal ini agar membentuk jiwa kepemimpinan, "Umar, siapa yang kamu mau tunjuk?" Jika Si Umar takut menunjuk, maka guru bisa mengatakan, "Kalau kamu tidak mau, maka kamu lagi yang naik!" Sehingga Si Umar dengan dalam keadaan terpaksa, ia sendiri harus berani mengambil keputusan menunjuk temannya.

6.

Jika siswa meminta bantuan untuk menjawab soal, guru harus berkata, "Loh, kenapa saya yang bantu? Saya kan memberi soal! kalau saya yang bantu mengerjakan. Untuk apa saya periksa. Itu kan sama saja dengan tidak memberi soal!" Dengan demikian, siswa bisa membuka pikiran bahwa bantuan itu bukan dari pemberi soal. Melainkan pihak lain.

5.29 Mengenal "Mata Pelajaran" dengan Estafet Kata

Belajar itu menyentuh keabadian. Itulah kalimat yang harus terbenam dalam diri kita selaku pecinta ilmu. Bagaimana kemudian arah pendidikan itu bisa 'mengena' sasaran dengan tepat. Sulit rasanya tanpa membuat metode lebih apik tanpa 173


Catatan Harian Seorang Ikhwa

ada rasa cinta pada murid kita. Ini merupakan syarat utama. Ya, kepentingan paling mendasar. Sebab, bagaimanapun antusias kita mengajar, stamina kita yang meluap, tetapi tanpa cinta, maka akan hampa pelajaran kita. Tak membekas! Hal inilah membuat kita sadar mengenai kedudukan pengaruh hati guru dan metode guru dalam menyampaikan 'jajanannya'. Agar banyak murid 'mencicipi' hidangan bahkan saling berbagi nantinya. Saat mereka dewasa. Karena itulah, beberapa momentum pelajaran saya, meracik nilai tersendiri. Agar mereka lebih dewasa dalam belajar. Berangkat dari pengalan saya sendiri. Beberapa bulan lalu, saya 'bercengkrama' dengan murid-murid SMA. Ya, tepatnya jam terakhir. Saat-saat penghujung pertemuan, perlu ada 'bekas' dengan materi saya. Saya meminta beberapa murid untuk naik ke depan kelas. Lebih tepatnya, setiap bangku ada perwakilan satu orang. Saat itu naiklah 20 orang murid. Nah, tugas berikut saya menyuruh mereka berjejer. Sembari menghitung dari angka 1 hingga 20. Peraturan permainan ini adalah 'Siapa yang menyebut 174


Catatan Harian Seorang Ikhwa

angka 7 dan kelipatannya, diganti menjadi kata FISIKA.' Mulainlah mereka saling membatinkan kata, kayaknya ada rasa 'deg-deg' kan dalam batin mereka. Nah, tujuan dari permainan ini agar terlihat ada keakraban dengan kata FISIKA dulu. Sebab, tanpa pengenalan kata MATA PELAJARAN. Mereka dikhawatirkan lebih bosan saat belajar. Karena itulah, saya berinisiatif mengakrabkan mereka, minimal dari mata pelajaran saya: FISIKA. Mulailah game itu. Saya menunjuk salah seorang dari mereka, siapa ditunjuk maka harus memulai dari angka 1. Kemudian bergilir ke kanan. Maka, nampak ketika angka 6 disebut, eh murid itu mengatakan 7. "Turuuuuuuuuuun!" saya menganggapnya gugur dalam permainan.

Tinggal 19 murid.

Lanjut lagi siswa ditunjuk. Ada mulai terbata-bata. Aturan lain pun ditambah, 'siapa terbata-bata ikut gugur!' Murid semakin terlihat kepucatannya.

Hingga sampai pada saat menegangkan, peserta tinggal 10-an. Permainan sampai pada angka di atas 30. Artinya, mereka para pejuang itu harus menghapal juga perkalian 7. Kalau tidak, ambaslah mereka di medan pertempuran angka ini. Semua teman mereka yang di bawah berdiri. Yang tadinya hanya menempel di tempat duduk.

Melihat game ini seperti menantikan final sebuah pertandingan seru. Sebab yang ada dihadapan mereka adalah orang-orang cerdas di kelas.

Ya, finalnya pun tiba, tinggal 2 orang. Menegangkan! Aturannya, harus 2 - 0. Artinya menang 2 x dalam sesi ini. Kalau kalah sekali, maka masih bisa membalas. 'Satu, dua, tiga, empat, lima, enam, fisika, delapan, dst.'

175


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Para penontom Finalis pun menegang.

member

sorak

ramai

di

tengah

finalis.

Sampai kemudian datanglah juara.

Membabat temannya dengan skor 2-1.

.

Sesusai pertandingan itu, saya memberikan hadiah pada pemenang berupa buku "Mengapa yaa??" karangan sendiri saya. Semoga menambah wawasan dia untuk terus belajar fisika. Dan harapan kedepannya, semoga dengan permainan ini dapa memantik para guru untuk mencontoh terapan permainan. Agar tidak ada lagi kata bosan belajar. Minimal dari 'jajanan' kata mata pelajaran. Semoga dapat pula menciptakan suasana yang menyenangkan.

Yuk kita bermain kata, murid-muridku.!!! 10 Juni 2012

5.30 Menjadi Ayah untuk Muridku Baru kali ini saya menyadari betapa dalam perjalanan keguruan, siswa tidak membutuhkan 'guru'. Melainkan, siswa lebih butuh pada sosok paling fundamen dalam kehidupannya, yang selama ini hanya bayangan di rumah. Itulah sosok ayah. Kita para guru telah menghapus profesi ayah di dalam kelas. Selalu saja kita menampilkan pribadi 'guru' yang sekedar mengajar menuntaskan prograp RPP. Tidak adakah ayah di dalam kelas? Sangat berbeda antara ayah dan guru. Memang sama jenis, tetapi dari sudut sikap, sangat jauh perbedaannya. Ayah, memiliki sikap 'keorangtuaan'. Yang mana selalu menasihati anak-anaknya dikala sang anak membuat 'kesalahan'. Ayah selalu mengikat anak. Tidak ada kata non teaching. Meskipun telah berbunyi bel istirahat. Maka peran ayah tetap berlangsung. Tatkala siswa memegang lawan jenisnya, sang ayah menegurnya dengan menancapkan ayatayat larangan dan hadits bahaya memegang lawan jenis. Saat siswa makan dengan berdiri di kantin, ayah menasihati agar duduk lebih arif. Ketika siswa makan dengan tangan kiri, ayah mengarahkan tangan siswa agar menggunakan tangan kanan. Tatkala siswa menjadi 'kanibal' yaitu menjelekkan temannya dalam perbincangan, sang ayah memberikan arahan akan bahaya ghibah (menceritakan kejelekan orang lain).

176


Catatan Harian Seorang Ikhwa Itulah pelik tindakan ayah di sekolah. Yang mana guru kadang 'cuek' mengambilnya. Bagaimana guru mau menjadi ayah, sementara guru hanya sebatas pengajaran saja. Bukan guru hati bagi anak. Guru yang menembus ruang hati anak-anak. Guru, tidak pernah mendengar teriakan dalam hati anak, "Aku ingin ayah!" Yang kemudian peran ayah itu mulai punah di kelas anak kita. Sekali lagi, anak lebih membutuhkan sosok terpenting dalam kehidupannya. Yang akan memberikan penjelasan mengenai kehidupan di dunianya dan akhirat anak kita. Itulah ayah! Let's maka Father in the class. 24 Maret 2012

5.31 Menyoal Silabus & RPP yang Keluar dari Jalur 'Pendidikan Realistis' Ada sebuah dilema bagi kalangan guru. Hal ini menyangkut proses keabsahan sertifikasi. Dimana tanpa perangkat ini, maka hilanglah kelengkapan sebagai penanda bukti proses belajar mengajar. Yang berujung pada status keguruan akan kering.

Benda apakah itu?

Perkenalkan, ia disebut sebagai "Silabus dan RPP". Kali ini, berdasarkan pengalaman dan beragam informasi, akan menyikapi, ada apa sebenarnya di balik 2 instrumen itu. Yang selalu membayangi guru, menyebabkan 'guru keringat' tatkala pengawas datang sementara 'senjata' instrumen tak dibawa.

Kali ini, bukan tematik syarat sertifikasi atau prosedural menyangkut kenaikan pangkat guru. Sebab, saya ini hanya guru bantu biasa, diam-diam saja menyikapa dan memberikan sedikit solusi bagi 'pendamba' pendidikan.

Silabus dan RPP intinya sama, merupakan acuan bagi guru sebelum mengajar, ibarat ramburambu lalu lintas bagi pengendara. Acuan paten buat pengajar.

Di lapangan, inilah patronnya. Secara administratif, tanpa 2 benda ini, tidak ada 'hak' guru mengambil peran mengajar di dalam kelas. Tanpanya, bak orang berkendara tetapi tidak mengetahui fungsi lampu hijau, kuning, dan merah. Oleh karena itu, sewajibnya memang, perlu ada perhatian khusus, membaca dan mempelajari, apakah yang harus dilakukan guru ketika berada di podium kelas.

177


Catatan Harian Seorang Ikhwa Aba-aba bukan hanya di pentas lomba. Sebut saja silabus dan RPP ini semisal itu. Ada persiapan matang sebelum meluncur ke kelas. Ada bekal sudah ditenteng menyikapi siswa.

Karena mengajar ini seperti seorang dokter. Bagaimana 'mengoperasi' bagian yang sakit.

Sebuah inspirasi mengatakan, "Mengajar adalah operasi otak tanpa merusak kulit. Mengajar sebaiknya tidak dianggap enteng dan tidak dilakukan oleh seorang amatir." Ya, harus lihai menata siswa, baik di sisi otaknya, maupun hatinya kita benahi. Zaman sekarang, berdasarkan pengalaman penulis, para siswa ternyata lebih memendam penyakit 'hati', ketimbang penyakit 'mata pelajaran'. Rata-rata inilah sebagai berita hot dikalangan mereka: tema hati.

Entah terkait cinta mereka, orang tua yang selalu ego persepsi siswa, dan masih banyak lagi keluhan hati mereka. Dan kalau ditakar, inilah mendominasi. Apa pasal hingga terjadi demikian? Saya menelusuri sektor utama itu adalah media. Yang ditopang oleh lingkungan. Hingga tak terasa ia telah 'dipenjara' tanpa sadar.

Sehingga, rasanya 'perluma', bak 'mubazir, tatkala membahas silabus dan RPP itu berkonten mata pelajaran saja. Isi darinya hanyala cara menyajikan materi dengan praktikum, memberikan tugas, LKS diisi, dan beragama lagi. Adakah kita sadar, bahwa kita para guru adalah guru kehidupan siswa? Bukan guru mata pelajaran saja!!! Karena saya yakin, guru yang baik, lahir dari hati. Silabus dan RPP sudah bukan menjadi panduan guru. Saya yakin para guru menganggukkan kepala dengan ini. Sebab alat-alat itu hanyalah produk yang instan, bisa dicopas. Namun, cobalah ganti, telusuri pola tindak-tanduk siswa. Apa yang mereka butuhkan? Perihal apa sering 'bergejolak' di hati mereka. Dan jika diketahui, saatnya itu dijadikan konten silabus dan RPP. Subtitusi nilai-nilai fundamen ke perangkat itu.

Coba perhatikan anak-anak kita di kelas, apa yang ia perhatikan saat itu? Taksirannya ada yang patuh, bermain HP, menulis kata di bagian akhir bukut. Dan tidankah kurang bijak kalau guru hanya menegur, namun tidak melihat apa isi SMS mereka, kata apa di akhir buku itu.

Dan disinilah sesungguhnya 'pengajaran' itu. Memasuki ruang masalah mereka. Diam-diam di SMS mereka berkecamuk soal-soal cinta hampa, mencari pacar baru. Di bagian akhir buku pun lebih tragis, ada lukisan guru yang tertuang, dan kemudian ia mencoret penanda guru itu sebagai momok ditakuti atau dicuekin.

178


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Sudah saatnya guru menjadikan semua ini bahan pertimbagan untuk memasukkan dalam silabus dan RPP. Berharap lebih baik dari hari ke hari.

Janganlah menjadi guru versi lama, yang hanya meneruskan pola kesalahan yang ada. Janganlah latah bersama guru rata-rata yang fobi meningkatkan variasi pengajaran. Maka teringatlah saya seorang guru berkata,

"Jika saya hanya menjadi guru rata-rata, maka murid-murid saya juga akan menjadi murid rata-rata. Oleh karena itu, saya harus meningkatkan standar." Karena tujuan kita mengajar adalah mempersiapkan mereka berhasil di dunia dan di akhirat kelak. Bismillah . 14 Februari 2012

5.32 Menyukai Mengajar Menyukai Mengajar Kawan, hari ini sebenarnya letih bagi saya, dan agak kecewa. Ini persoalannya: Baru saja, saya diwawancarai oleh sebuah bimbel di Makassar tercinta ini. Persepsi awal saya tentunya akan ditanya seputar keputusan mengambil pilihan mengajar, dan klimaks pertanyaan pasti tematik insentif. Namun, ketika saya mendapat giliran masuk ke ruang direktur bimbel tersebut, dengan awalan salam, salaman, dan duduk, ternyata tawaran pihak mereka menawarkan saya untuk duduk-duduk saja di kursi. Mulai jam 08.0 - 16.00 sore. Itulah leadership. Nah, inilah saya tidak suka. Saya termasuk lelaki yang suka tidak terikat. Leadership mereka masih "abu-abu". Saya dibumbuhi tentang tugas-tugas kepemimpinan itu, pergi ke daerah. Namun, bersamaan dengan itu, saya "heran", kok ditawarkan ini. Lain yang saya pinta, lain harapan yang terjadi. Di redaksi tawaran kerja saya, hanya berfokus untuk menjadi tentor. Loh, malah ditawarin leadership? Inikan akan menjalankan apa yang tidak sesuai dengan "hati".

Menyukai Mengajar Sempat dalam dialog berlangsung, ditanya, "Apa itu kerja?" Saya jawab, Bekerja untuk ketenangan hati!" Sungguh mengecewakan, bahkan pihak direktur berkata, "Kami hanya memosisikan Anda di posisi ini!" Saya melirik, "Saya perlu waktu untuk mengambil keputusan." Ini bukan persoalan gaji, tapi apakan saya senang dengan keadaan itu? Atau sengsara? Tentu, bagi pribadi saya, menyukai mengajar adalah nomor 1 bila dihadapkan 100 opsi. Mengajar adalah menyentuh keabadiaan bagi diri murid.

179


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Menyukai Mengajar Meskipun tawaran ini bagi sebagian orang, tawaran yang "wah". Namun, ingat, saya kerja untuk ketenangan hati dan ada waktu luang dengan keluarga. Bayangkan 08.00 - 16.00 itu berarti mengikis waktu bersama keluarga.

*Saya mencari nafkah yang tidak memisahkan dengan pihak keluarga tercinta saya.*

5.33 Pasca UAN, Mau Jadi Apa, Nak? Mejelang UAN adalah momentum paling mendebarkan di watak siswa. Bukan hanya persoalan "bagaimana mendapatkan jawaban saat UAN menyapa", tetapi siswa ada juga memusingi jurusan apakah nantinya ia geluti?

Kemarin siang, saya sempat memberikan ruang diskusi bersama adik-adik SMA. Saya menanyakan secara jamak, jurusan apa nanti? Maka timbul ragam jawaban: ada menjawab kedokteran, hukum, keperawatan, Bahasa Indonesia, dll.

Pemandangan ini, membuat saya kembali mengingat perkataan:

"Sekolah itu tidak penting, yang penting adalah mengejar cita-cita!"

Berangkat dari kalimat ini, sebenarnya ada 'tamparan' keras bagi siswa yang hanya bersekolah, tapi bersamaan dengan jalannya waktu, ternyata sekolah mereka tidak bisa menjadi "pabrik" cita-cita. Dengan hadirnya mereka di ruang kelas kecil itu, seperti menghadapi puluhan 'manusia tersesat' pasca bersekolah 3 tahun. Menjadi siswa budiman, tetapi tanpa 'cita-cita' pasti.

Saya kemdian menggambarkan sebuah mobil di papan. Tujuan agar mereka lebih mencerna maksud saya nantinya.

"SMA ibarat mobil yang mengantarkan kita mencapai tujuan," kata saya saat menyampaikan amanah. Mereka terdiam. Entah apa di dalam tempurung kepala mereka. Yang pasti, saya merealisasikan nasihat agar mereka lebih melebarkan pemikiran bahwa saat bersekolah adalah momentum memuluskan impian. SMA ialah 'oli' cita-cita. Pelicin!

180


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Karena di kebanyakan fakta, sekolah malah ajang mencari cita-cita. Itu bukti kemarin, anakanak 'galau' dengan jurusan apa nantinya!

Terakhir saya sampaikan pada mereka, pilihlah jurusan yang disenangi dan jurusan tidak kontra dengan jalan Islam. Sebab 4 tahun kuliah, jangan sampai ajang kegagalan dan kekecewaan bagi mereka.

Saya pun memberikan solusi terakhir saat mereka masih bimbang dalam bentuk soal: "Ada yang mau menikah setelah tamat?" tanya saya sembari tersenyum. Mereka tiba-tiba saling menunjuk dengan senyum kecut. Seolah-olah ada kata "Saya, Pak", namun mereka malu! Life is choise..

27 Maret 2012 5.34 Sekolah 5 Senti 'Masjid' Ada satu pinta ingin terwujud kepada sekolah. Yaitu, pembangunan masjid.

Bukankah mayoritas sekarang sudah memiliki?

Tidak. Kalaupun ada, itu sekedar mushallah. Yang dipakai kadang-kadang saja, selaras dengan aktivitas pendidikan berlangsung. Artinya, jika tidak bersekolah, tempat ibadah itu tidak difungsikan. Ditopang lagi luasnya yang tidak sebanding dengan jumlah siswa + guru.

Bukan ini saya pinta.

Keingingan saya adalah bagaimana menciptakan suasana pendidikan 'realistis' yang mendekatkan diri siswa dan guru kepada Alloh. Salah satunya ialah masjid dengan ruangan yang luas, bisa menampung seluruh jumlah siswa. Mushalla hanya menampung 60-an siswa saja. Kalau masjid yang kita bangun, insya Alloh 800-an siswa bisa ikut berjamaah di sini. Apakah bisa terwujud?

181


Catatan Harian Seorang Ikhwa Insya Alloh. Jangan merasa pesimis. Di sinilah kita selaku pemerhati pendidikan bisa membuat suatu gebrakan bagi lingkungannya. Siswa adalah akumulasi jamaah yang sangat banyak. Sangat disayangkan kalau mereka hanya gara-gara aktivitas pembelajaran, kemudian sengaja membuat mereka 'melupakan' Robb-nya.

Inilah kekeliruan banyak sekolah, saat masuk waktu dzuhur, tidak ada jiwa terpanggil untuk menunaikan seruan shalat. Yang malah terucap adalah, "Nanti shalat di rumah!"

Kalau ini diterapkan, yakinlah, tidak akan maju generasi kita. Sebab bagaimana mungkin rahmat mau turun di muka bumi ini, sementara aktivitas ibadah dilorotkan, diperlambat.

Masjid merupakan rumah Alloh. Yang senantiasa kita meminta kepada-Nya. Siswa yang lagi gamang akan kehidupannya, perlu tempat curhat kepada Alloh, salah satunya di masjid dan kemudian mereka berdo'a. Guru sedih mengharapkan kebaikan pada muridnya, hendaknya ia butuh pula ketenangan: itulah masjid.

Dan kini, sekali lagi, hanyalah harapan.

Ada sebuah solusi saya tawarkan, bagaimana jika pembangunan masjid itu, masuk pada wilayah lingkungan sekolah. Sehingga, siswa dan kumpulan warga bisa bertemu di sana. Saya terinspirasi, ada sebuh sekolah di Makassar yang demikian. Memang betul, di sekolah berbasi 'agama Islam' atau pesantren sudah memiliki, namun tidak bagi seklah negeri atau swasta secara umum. Harus memulai dari awal. Karena itulah, pembangunan masjid berkolaborasi warga akan membuahkan hasil maksimal. Insya Alloh.

Dimana warga selaku pengurus masjid, namun masjid itu di dalam sekolah. Sehingga, malulah diri ini selaku masyarakat tetapi tidak menunaikan shalat. Begitupula pada siswa, malulah siswa sudah adzan tetapi tidak melangkahkan kaki ke masjid yang ada di dalam sekolah.

Sekolah bukan hanya tempat transaksi ilmu dunia, seharusnya pula menancapkan nilai-nilai ibadah kepada siswa. Biarkanalah ada waktu 'istirahat' 15 menit, membiarkan mereka menuju masjid guna meraih 'prestasi' keimanan. Tidak usaha terlalu mimpi meraih piala akademik kalau tidak dibarengi ketakwaan. Hasilnya hanyalah sombong. Gunakan waktu sebagai sesuatu paling berharga.

Karena "5 Senti 'Masjid' Sekolah" akan kita gapai. Apakah itu?

1. Sedikit lagi kita mendapat siswa bertakwa di mulai dari masjid.

182


Catatan Harian Seorang Ikhwa 2. Sedikit lagi kita mendapat siswa berilmu agama mulai dari masjid. 3. Sedikit lagi kita mendapat siswa berkarakter mulai dari masjid. 4. Sedikit lagi kita mendapat siswa jujur mulai dari masjid. 5. Sedikit lagi kita mendapat siswa menghargai orang mulai dari masjid.

Raihlah semua 5 senti itu. Bukan uang kita inginkan. Bukan time is money. Tetapi, time is pray. Waktu adalah ibadah. Saat itulah, akan tercapai sakinah dalam tatanan pendidikan kita. Mari kita membangun masjid, berkoordinasi bersama masyarakat, mulai hari ini.

Kerena sangat berbeda antara memulai dan menunda. Tetapkan, kebaikan secepatnya. Bismillah. 15 Februari 2012

5.35 Siswa Tomcat yang Meroket Kabar Tomcat sudah membanjiri di banyak media. Saking banyaknya, membuat dalam hati saya bertanya, apakah sudah sampai hewan 'aneh' ini di kota saya? Ow, ternyata beberapa waktu yang lalu, saya melihat ada sebuah berita di dinding FB yang menyatakan Tomcat sudah ada di Pa'baeng-Baeng, salah satu sudut kota Makassar.

Kabar ini, tidak membuat saya khawatir. Toh, hewan-hewan ini pun pasti punya gaya hidup, berhijrah dari satu tempat ke tempat yang lain. Yang saya tahu, Tomcat ini adalah seekor binatang yang tidak menggigit, namun mengeluarkan racun. Entah jenis racun apa ia semprotkan. Pokoknya si objek yang terkena 'virus' ini, maka akan mengidap sebuah pengikisan 'tatanan kulit'. Tentunya, saya tidak akan memperdalam kaitan virus-virus ini pada wacana. Sebab, pembahasan ini akan menggodok bahwa sebenarnya siswa itu ada yang bersifat Tomcat. Bahkan sudah meroket di dunia edukasi.

Kalau kita teliti, dalam setiap kelas yang kita ajar, selau saja ada 'pengacau'. Membuat kegaduhan di kelas: ada yang bermain pada wilayah artistik, merakti kekacauan, memodivikasi kelas dengan coretan, dan masih banyak lagi variasi 'negatif' yang mengunjungi kelas. Tak heran, jika guru kadang hipertensi, dan strok hanya persoalan adanya si 'pengacau' ini. Nah, bersamaan dengan adanya itu, ada kemiripan dengan sifat Tomcat. Anak ini memberikan 'virus' di kelas agar memperluas 'jaringan' kotor. Awalnya hanya satu, tapi ingat, dari satu tumbuh puluhan nantinya. Naudzubillah.

Sehingga, saran kita adalah bagaiman kemudian guru melihat Tomcat ini sebagai sebuah persoalan. Kalau perlu, Tomcat di kelas dijadikan bahan diskusi, mengapa ada Tomcat di kelas berbaju putih merah/biru? Jangan disebut nama siswa itu! Cukup membahas 'karakternya'. Dan mudah-mudahan Tomcat itu bisa tersinggung agar mereka lebih baik ke depannya. Semua

183


Catatan Harian Seorang Ikhwa tergantung dari 'tatanan' berbicara. Jangan sampai ada tusukan pada 'Siswa Tomcat' ini. Mengapa? Karena pada dasarnya Tomcat apabila 'dibunuh' dengan kata (the toxit word), maka ia akan mengeluarkan virus dengan gaya berbeda. Mereka akan mulai menancapkan permusuhan pada 'pembunuh' ini. Hati-hati lah!

Lantas bagaimana penanganannya?

Cukup dengan membawa siswa itu untuk face to face. Bercakap berdua saja. Tanyakan pada dia, apa alasan hingga harus menjadi 'Tomcat' di kelas? Dalami terus, sampaikan sedikit ayat/hadits hingga anak ini 'taubat'. Gunakan konsekuensi logis, libatkan orang tuanya dalam kasus sepert ini. Ingat, kita tidak akan berhasil tanpa ada sinergi bersama orang terdekatnya: orang tua. Do'akan mereka. Kita yakin, do'a akan menembus apa yang terbatasi. Semoga Alloh memudahkan jalan kebaikan pada mereka. Karena itulah, beberapa waktu lalu, sempat saya rapat bersama teman, saya sarankan untuk mendo'akan anak-anak kita.

Bisakah kita melakukannya? Insya Alloh... 5 April 2012

5.36 Siswa: "Pak, Jangan Berkelahi. Ini Sekolah." Sebagai guru, tolong, jangan ada waktu sampai kita mengetahui situasi sekolah. Bukan berarti kita mengambil peran "tukang gosip", tetapi ini persoalan rumit dan perlu ada solusi.

Kali ini, setelah mengajar, tersiar berita bahwa ada momen "panas" antara guru kemarin di sekolah. Dalam benak saya bertanya, "Apakah itu?" Guru menggauli guru lain yang kemudian di rekam? Atau ada peristiwa lain?

Telusur punya telusur, ternyata hampir terjadi "adu fisik" antara guru Bahasa Inggris dan Fisika. Kabarnya hal itu dipicu oleh guru Fisika yang "mendukung" siswi malas belajar dengan tetap meluluskannya, namun guru Bahasa Inggris silang pendapat. Mungkin dia berkata, "Tidak boleh, meskipun dia anak orang kaya." Memang siswi dimaksud adalah sosok "terkaya" di kalangannya, orang tuanya pengusaha "empang" di Pangkep. Sehingga bisa jadi sebab kekayaan itu, "memalaskan" siswinya untuk konsentrasi belajar. Sifat sombong sudah terpahat di hati. Bayangkan saja, ke sekolah membawa mobil Honda Jazz.

Sehingga bukan sifat kekayaan yang menjadi persolan, melainkah di saat proses belajar mengajar, sang siswi hanya tidur di belakang. Saya juga tidak mengetahui biangnya, entah cara mengajar guru yang membosankan atau pembawaan sifat "kekayaan" itu berujung "menyepelekan" orang lain, bahkan gurunya sendiri.

184


Catatan Harian Seorang Ikhwa Hmm. Seeing beliefing, melihat lebih dipercaya, tapi siapa yang bisa mengetahui sifat itu? Hanya Alloh subhanahu wa ta'ala. Kita hanya menilai dari tindak-tanduk mereka.

Sehingga, pada saat soal sikap itu diangkat. Maka pihak pro dan kontra mulai "memanas". Yang pro jelas guru Fisika. Kontra guru Bahasa Inggris, pasalnya guru ini selalu menerapkan kedisiplinan dan kejujuran dalam menilai.

Saya tidak tahu bagaimana kronologisnya hingga hampir kontak fisik. Tapi, berdasarkan berita dari siswa, "Terjadi adu mulut." Saking lamnya, semua pihak bertahan dengan pendapatnya masing-masing.

Yang menarik, tiba-tiba semua siswa keluar, melihat tontonan ini. Sampai tersiar kabar, ada yang mendukung guru Bahasa Inggris dan menyemangati guru Fisika.

"Saya dukung Pak Fisika..," seorang siswa. "Beda, kalau saya dukung Pak Bahasa Inggris..," bantah siswa lain.

Loh, kok guru menjadi model "fighting" ya? Bagaikan di pentas tinju saja. Terus, saya sendiri di pihak mana? Meskipun mengajar Fisika, saya tidak memihak kepada guru Fisika. Ini bukan persoalan "seragam" mata pelajaran. Ini kasus besar. Masa sih "teladan" menjadi "teledor?" Berubah menjadi mental "preman"? Untuk apa sekolah jauh-jauh kalau hanya "menelurkan" mental preman? Apa gunanya guru sebagai patron?

Saya semakin terperangah saat insiden adu mulut yang hampir diteruskan dengan fisik. Yaitu, ternyata yang memisahkan mereka adalah "siswa".

"Pak, sekolah ini.. Sudah, Pak."

Inikan lucu dan menarik, yang wasit adalah anak didik. Inilah bukti kasih sayang murid kepada gurunya: melerai tanpa memandang siapa benar dan salah.

Salut saya dengan siswa satu ini. Seharusnya siswa inilah yang dijadiakan "gurunya guru". Meskipun berfisik SMA.

185


Catatan Harian Seorang Ikhwa Hmm.. Jangan sampai kejadian ini berulang. Dan alhamdulillah, Senin kemarin, dua kubu, yaitu guru tadi sudah bersahabat (berpelukan). Lalu, mereka menyampakaikan rasa salahnya.

Dan paling mengesankan, guru-guru itu memasuki kelas mengumumkan peristiwa kemari lalu, seraya berkata, "Nak, saat itu kami bermental "preman", bukan "guru"."

Subhanalloh, memang pintu penyesalan selalu diharapkan. Jika tidak, siswa akan menjadikan kisah itu sebagai tameng untuk "berbenturan" dengan siswa lain. Khawatirnya siswa akan berkata, "Pak, mengapa dilarang tauran? Wong saya menjadikan bapak sebagai panutan peristiwa kemarin." Semoga tak terjadi lagi.

Ah, rasanya malu merasa berprofesi guru, jika guru tak lagi digugu, hanya menunggu aksi buruk saja. Semoga ada perubahan mental dan kendali emosi. Ini semua terjadi akibat kurangnya kesadaran untuk bersilaturrahmi. Jamak guru hanya menjadikan sekolah sebagai alat mencari "uang", tidak ada proses dakwah dan sharing bersama guru lain. Membahas soalsoal agama, fikih, tujuan hidup masing-masing, dan lain-lain. Kita inginkan, transaksi nasihat pun berjalan. Jangan hanya mempersoalkan siswanya, mulailah membenahi diri sendiri dulu, dan benahi pula guru-gurunya. Percuma kita "memaksa siswa berubah. Toh, guru lain ada pro dengan sikap ganjil itu. Barokallohu fik. 7 Februari 2012

5.37 Siswi Kecewa "Berat", Guru Malah Tertawa "Berat" Kerap kali, saya memberikan testimoni kepada siswa-siswi yang kontroversial. Kali ini, saya mengetes kejujuran siswa dan komitmennya agar berusaha sendiri. Pada waktu itu lagi dekatdekatnya waktu Ujian Fisika, tinggal taksiran 15 menit, saya membuka pertanyaan di HP mereka masing-masing dengan SMS: "Assalamu 'alaykum warohmatullohi wabarokatuh. Dek, jgn britahu teman2 kelasta. Mwki kunci jwbn fisika? Cpt ki." Kemudian, sekitar 20 siswa-siswi saya tebarkan SMS ini. Apa rata-rata reaksi SMS balasan mereka? Ini dia: [Jawaban 1] "Iye.." [Jawaban 2] "Kirimmi saja kak." [Jawaban 3] "Iya kak." [Jawaban 4] "Mau ia ka." [Jawaban 5] "Iya kak boleh."

186


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Ada pula yang terlambat membaca SMS saya, ini dia keluahannya: [Jawaban 1] "Terlambatki." [Jawaban 2] "Kaaaaaa baru saya liat smsta, nda sy lihat tadi smsta kak. Pasti banyak salahku kak."

Nah, ini dia menarik, beda dari respon teman-temannya: [Jawaban 1] "Jangan meki dech" [Jawaban 2] "Tidak jih kk. Makasih banyak." [Jawaban 3] "Wassalam, tdak mau ka. Takutka kak. Sudah ma juga. Hhe." [Jawaban 4] ". tidak boleh juga begitu ka', curang namanya."

Setelah dramatisasi tersebut, saya mengirimkan SMS balasan yang membuat mereka kecewa:

"1. F, 2. H, 3. i, 4. J. Hahaha. Ade2, masa k2 kasih dosa kpd ta. Blajarlah jujur dgn karya ta sndiri. Smngt."

Lihat komentar yang kecewa dari anak-anak tercinta di negeri ini: "Sakitnya hati ku kak." [Dalam hati dan fakta, saya tertawa "berat".] *** Saudara-saudara sekalin, inilah potret anak bangsa ini, yang kian terkikis oleh provokasi jawaban dan kegemaran mencari prestasi dengan bermodalkan "curang". Ada beberapa kritikan kepada guru dan siswanya sebenarnya. Dan please! Jangan salahkan pemerintah!!! Kitalah yang tidak ketat dan rapat dalam pembenahan kebobrokan siswa kita. Mari kita mengajak diri ini dan keluarga tercinta agar terhindar dari ajakan "negatif" seperti di atas. 26 Desember 2011

5.38 Tugas Guru Bukan Duduk di Kelas Cobalah lihat di beberapa kelas. Seluruh siswa dijejalkan bangku sepaket dengan mejanya. Bagaimana dengan guru? Tentunya lebih artistik tatanan mejanya. Ada tambahan pot, taplak meja, dan kursi 'guru' yang tentunya ada perbedaan signifikan ketimbang siswa.

187


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Beberapa hari yang lalu, saya menyempatkan mengajar anak SMP. Pada waktu itu, gurunya lagi tak hadir. Daripada mereka bengong menanti yang tidak pasti, saya akhirnya memutuskan mengisi waktu pembelajaran itu.

Kali ini, saya mengajarkan mereka tematik penjumlahan secara cepat dan tepat. Meskipun hanya 15-an siswa yang hadir saat itu, saya tidak kecewa. Malah lebih sedikit, semakin cepat berinteraksi dengan mereka.

Dan dalam tulisan ini, saya tidak membahas konten pengajaran saya saat itu. Tetapi, ketika itu, terlihat bangku dan kursi untuk guru. Saya tidak menjamahnya. Meskipun itu sudah hak guru untuk mengampuhnya. Saya sangat jarang duduk di kursi saat mengajar. Lebih senang saya berdiri di depan anak-anak kita. Karena dengan berdiri banyak kelebihan bisa diraih: 1. Melihat siswa lebih dekat. 2. Bisa memantau aktivitas siswa secara menyeluruh. 3. Melatih diri untuk tampil di depan. 4. Memusatkan perhatian siswa. 5. Secara tidak langsung, kita telah mengajarkan kepemimpinan di depan mereka. 6. etc.

Itulah beberapa sisi kelebihan dengan berdirinya guru ketika mengajar. Karena dalam perjalanan guru, akan membentuk paradigma keabadian. Salah satu sampel adalah melatih fisik dengan berdiri di depan mereka. Singkirkan dulu kursi itu. Kursi identik dengan 'pembosanan' mengajar. Latih diri kita melihat gerbang perubahan lebih baik. Bismillah. 24 Maret 2012

5.39 UAS Hari Ini, Kembali Melukai Siswa Hari ini berbeda dengan hari Senin kemarin. Memang namanya sama, tetapi bentuk amalan terdapat di dalamnya ada perbedaan. Hari ini merupakan hari 'deg-deg'kan bagi anak SMA/Sederajat. Pasalnya UAS telah menyapa mereka. Apa yang mereka bisa lakukan? Pembekalan 3 tahun duduk di bangku SMA sudah terasa cukup. Hari inilah saatnya melihat kinerja mereka. Apa keluarannya? Tentu saja, harapa kita selaku orang tua/guru, mereka bisa memberikan semaksimal mungkin. Tetapi, bagi anak itu terlalu berat. Rasanya 3 tahun itu sangat berbeda dengan kondisi UAS. Ujian Akhir Sekolah kondisinya 'lebih menegangkan'. Bayangkan saja, dengan perlakukan

188


Catatan Harian Seorang Ikhwa seperti ini, anak-anak 2 hari sebelumnya melakukan iring-iringan do'a bersama, sementara dalam Islam hal ini tidak ada contohnya. Ada pula yang merealisasikan ekspresi menjelang UAS dengan 'renungan' malam ahad kemarin. Sebagaimana pernyataan rekan di masjid. Sungguh pemandangan sangat memilukan. Anak-anak kita begitu takut terhadap UAS ini. Sesungguhnya, ada kita lupa selaku guru/orang tua. Yaitu, memahamkan kepada mereka bahwa ini merupakan ajang latihan. Dan ini UAS, biasa-biasa saja. Wahana UAS mengajarkan kepada anak bahwa di sana, di hari berikutnya, masih lebih banyak ujian: ada ujian kehidupan, kematian, ujian di alam kubur. Sehingga UAS melatih kita agar lebih mempersiapkan ujianujian lainnya. Guru/orang tua harus memahamkan ini, baik saat jam ujian segera dimulai, ataupun tatkala berlangsung. Selipkan pengertian ini. Mudah-mudahan siswa ada bekal ke depan. Ketegangan yang mereka alami harusnya melahirkan rasa takut kepada ujian akhirat kelak. Betapa susahnya UAS, apalagi ujian akhirat betapa mengerikannya. Menyentil perkara lazim dengan kolaborasi realita kehidupan di hari kemudian adalah momentuh paling mengena. Silahkan guru mengambil andil dalam hal ini. UAS adalah hadiah dari pemerintah untuk menyadarkan kepada kita, di luar sana lebih banyak ujian-ujian lagi. Hanya pembekalan yang bisa menjawab. Saya mengirimkan kepada siswa SMS sebelum mereka mencicipi soal UAS: "..Jangan sampai ketakutanmu, mengalahkan keberanianmu.." Yakinlah, nak, kamu tetap terbaik, selama kejujuran yang dikejar. Bukan nilai. Hasil UAS sesungguhnya terlihat dari sikap. Apakah UAS menampilkan sosok jujur, bertanggungjawab, dan berani? Mudah-mudahan.. 12 Maret 2012

6. Profesi

Rubrik Profesi 6.1 2 Kali Mengundurkan Diri dalam Pekerjaan, Sungguh Bermanfaat Kasus Pengunduran Diri sudah menjadi pilihan tepat dan kadang pula pilihan salah jika tidak matang dalam persepsi ke depan. Ini merupakan sebuah kasus yang menghasilkan dualisme resiko: gagal kedua kali, atau berhasil di kemudian hari pasca pengunduran diri.

Saya termasuk mendapatkan kasus seperti ini, dan ini terjadi 2 kali. Pengalaman pertama tentu lebih "menegangkan" layaknya di atas pesawat pada saat angin topan berembus. Persepsi akhir saya adalah, terlalu banyak penyelewengan ibadah yang harus menjadi resiko ketika bekerja. Ambil contoh, solat wajib yang mestinya harus TETAP WAKTU, harus terbelakang, karena urusan kerja yang tak memihak ke agama Islam yang shohih. Sehingga saya pun mengambil keputusan melangkahkan kaki ke jalan lain.

189


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Untuk kedua kalinya pun demikian, saya menjabat sebagai ketua para organisasi tertentu di dekat rumah. Sekitar 2 tahun menyentuh tubuh organisasi dan memperbaikinya, namun, masih ada saja pihak tak memihak, tragisnya mereka mengultimatum saya secara sir (baca: pelan), "Kamu yang ajak mereka....!" dengan muka berbentuk 0. Biarkan Alloh membalas Anda. Karena bukan hak saya dalam perkara kekecewaan yang mendalam. Surat tanpa kop pun, menjadi solusi saya.

Terhitunglah 2 surat saya selama ini: MENGUNDURKAN DIRI.

Akan tetapi, selau saja angin itu datang berembus "menyehatkan" hati yang gersang. Pihak solid itulah datang bersama saya, yaitu BUKU-BUKU pada lemari saya. Mereka-mereka menghibur saya di tengah kekecewaan dalam. Saya merasakan bermanfaat sekali bersamanya, yang selama ini saya sibuk menjadiakannya tontonan dan kini saya harus mengatur buku itu dan kemudian meraih ilmu di dalammnya. 4 Agustus 2011

6.2 Aku Bangga 'Belum' Sarjana Pasca mendapat SMS rekan kuliah yang sebentar lagi sarjana, saat itulah ada rasa iri hati. Bukan 'sarjananya' menjadi sebab. Hanyalah percepatan teman-teman yang hanya tuntas kurun waktu 4 tahun. Saya saat ini sangat trauma kecil-kecilan.

Sebenarnya ada beberapa penyebab hingga teman sekelas lebih dulu sarjana ketimbang saya nantinya.

1. Saya mengajar di sebuah SMA di Makassar dari Hari Senin-Rabu. 2. Kerja di toko buku hari Kamis-Hingga Ahad Oleh karena itu, ada semacam tindakan prioritas. Yang manakah mesti diprioritaskan. Soalsoal penyelesaian skripsi atau 2 tugas di atas?

190


Catatan Harian Seorang Ikhwa Kalau meninjau dari segi bianggnya, betul bahwa diri sendiri menjadi sumber. Mengapa tidak mau mempercepat kuliah? Akselerasi tugas skripsi?

Alasan saya paling sering: MALAS. Atau banyak kegiatan. Kalau meninjau dari perbandingan, manakah di dahulukan antara kuliah dan mengajar (sebagaimana point 1), tentu saya dahulukan mengajar. Sebab mengajar itu 'memberikan pelayanan' kepada manusia. Khawatir saya, jika tidak maksimal dalam aplikasi pengajaran, tidak mempersiapkan bekal pengajaran, maka murid menjadi imbasnya. Saya tidak menampilkan yang 'super' kepada mereka, akibat terlalu mementingkan urusan pribadi.

Untuk menjadi guru yang baik, kita harus menyerahkan diri kita, membagi pengalaman hidup, membuat setiap murid merasa istimewa, tertawa, menghubungkan pelajaran dengan kehidupan nyata secara kreatif, membuktikan bahwa ada alasan untuk belajar, membuat murid tersenyum, berkolaborasi dengan rekan kerja, memberikan waktu ekstra untuk murid yang kesulitan, bersenang-senang di kelas, dan melakukan lebih banyak lagi. Hal inilah, menginspirasi saya untuk memending sementara tugas skripsi. Bukan artinya saya tidak bisa memadukan 2 hal tadi. Bagi saya, mudah untuk 'menyelaraskan' tugas di sekolah dan di kampus. Mudah! Namun, keraguan saya cuma di kata 'maksimal'. Jangan sampai garagara tugas kuliah, di sekolah tak ada 'bekas' ilmu pada murid. Karena kalau mengajar, ada baiknya memberikan energi kuat bagi anak. Dan hal ini harus difokuskan.

Karena bagi diri ini, berbeda antara berbuat untuk diri sendiri dan orang lain. Berbuat untuk diri sendiri, artinya saya memilih menuntaskan skripsi. Dan mengajar bagi saya adalah berbuat untuk orang lain. Alasan inilah paling mendasar hingga tidak segera menyelesaikan tugas akhir.

Untuk alasan point ke-2 (Kerja), bekerja adalah proses mahasiswa dalam mencapai kedewasaan. Saya tidak membayangkan, kalau mengutamakan kuliah dan tidak bekerja, mencari pengalaman. Meskipun tidak berkolerasi antara bidang Fisika dan kerja di toko buku, namun di situ ada pelajaran dan etos kerja yang bisa kita petik. Bagaimana melayani pelanggan, itu sama dengan melayani siswa nantinya. Membaca buku di toko buku, artinya aktivitas membaca adalah habit seorang pembelajar pula. Sebab itu, memantapkan diri di lingkungan kerja adalah sebuah pilihan. Because life is choise. Dua asalan ini masih menyelimuti pikiran saya, dan insya Alloh, bukan interpretasinya malas kuliah. Sekali lagi, hanya permasalahan 'kebutuhan orang lain dan kedewasaan' saja.

Lagi pula, rekan lain sempat bertanya, "Manakah lebih baik outputnya, kuliah cepat atau telat?" Maksud rekan ini, ingin memprovokasi bahwa sesungguhnya kuliah dengan tempo cepat, 'ratarata' tidak begitu maksimal, masih banyak pengalaman kampus ia dapatkan. Seperti buah mangga yang dikarbit, hingga terpaska masak dini. Sementara hasilanya kurang baik. Karena

191


Catatan Harian Seorang Ikhwa betul sekali, sangat berbeda antara percepatan dan pengalaman. Pengalaman merupakan hal fundamen mengisi ruang-ruang kehidupan. Inilah saya butuhkan saat ini. Dan 'Aku Bangga 'Belum' Sarjana'.

Bismillah.. Mari kita memilih jalan terbaik..

15 Februari 2012

6.3 Belum PNS? Engkau Belum Jadi 'Orang' Kalau ada mengatakan menulis itu mudah, saya rasa itu sekedar provokasi keliru. Sebab, menulis itu bukanlah hal instan. Harus ada kebiasaan dan tulisan orang-orang itu murni dari niat ikhlas. Karena itulah, mencoba lagi membagi kepada rekan-rekan sekalian pristiwa apa terjadi bersama saya.

Sore tadi, sempat berdialog bersama ibu saat saya sedang makan. Tiba-tiba tanda diminta, seekor kucing mengeong. Jelas sekali visi kucing itu. Ada 'keperluan' perut hendak ia konsumsi. Semacam pinta memenuhi kebutuhan fisik. Ibu lantas memberi saran,

"Nandar, beri sebagian makananmu sama kucing!" Dengan segera saya memberi tulang ayam ke kucing itu. Beberapa selang, saya menimpali,

"Ma, kok kucing bisa hidup ya? Padahal dia kan bukan PNS (Pegawai Negeri Sipil)?" Diam-diam ibu tertegun.

Sengaja berkata demikian, bukan tanpa maksud. Jamak bersama kita, mendengar 'omongan' orang tua dan kawan-kawan, katanya:

"Hidup kamu akan bahagia kalau PNS. Kalau tidak, kamu akan rugi! Tidak sukses!" Setuju? Merupakan hal 'bodoh' kalau kita latah tanpa mengecek stigma seperti itu. Lagian, mereka berkata demikian karena persepsi mereka sudah di bangun di atas doktrin 'dunia itu sempit'.

192


Catatan Harian Seorang Ikhwa Tidak ada lagi ruang kerja, kecuali PNS. Cobalah ganti, bertanya kepada para wirausahawan, mereka malah membantah, "PNS itu sok tau soal kehidupan, padahal kalau menimbang kekayaan mereka kalah dari kami."

Namun, kali ini bukan tujuan saya mempertentangkan 2 profesi itu. Saya hanya membagi persoalan bagaimana seorang hamba itu mencari nafkah. Berusaha menjaga diri dari mintaminta. Yang kemudian menggantinya tangan di atas. Sebagai suami hendaknya tidak melupakan mengenai kewajibannya yang harus ia tunaikan agar tercapai impian keluarga sakinah. Salah satunya dengan mencari nafkah. Menyediakan kebutuhan finansial, mengenyangkan perut keluarga, memfasilitasi kebutuhan istri, dan keperluan lainnya yang bersifat primer.

Sementara, dilingkungan sekitar kita, sudah 'menyelimuti' zaman kiwati yang sangat matrealistis & hedon, bukan hal mudah hidup dengan sifat keterbatasan. Sehingga butuh 'kedewasaan' berpikir, bagaimana langkah ditempuh, meracik trik, hingga mendapatkan solusi dalam perkara ini.

Begitupula seorang anak, bukanlah kebaikan apabila hanya berdiam diri di rumah. Sementara kedudukan ia telah baligh. Memiliki indra berarti identik memiliki 'kesanggupan' mencari nafkah buat keluarga. Sangat berbeda antara dibiayai dan membiayai. Perbedaan hanya di imbuhan. Namun, dari sektor aplikasi, rasanya imbuhan 'me-' lebih dewasa.

Di kalangan masyarakat, kerap tidak memberikan penghargaan bagi seseorang yang memiliki prestasi 'keimanan'. Apa itu prestasi 'keimanan'? Perhatikanlah seorang suami yang patuh mengikuti 5 shalat wajib di masjid, simaklah anak rajin ikut ta'lim, bukalah mata pada seorang istri yang mematuhi suaminya. Inilah contoh-contoh konkrit prestasi 'keimanan' itu. Namun, bersamaan dengan itu, kadang pribadi kita tidak menghargai itu, malahan kita lebih 'menyimak' prestasi lahiriah seseorang. Dan melupakan ada 'batin' di sana lebih jujur.

Kita mengajukan jempol pada insan 'berdompet tebal', dan mengarahkan jempol ke bawah pada hamba 'beriman tebal'. Malu rasa diri ini. Dimanakah hati kita sebenarnya? Bukankah ketenangan ada di dalam hati? Dan sebab-sebab mencari hati itu sudah kita dapat dengan melihat aturan agama? Mengapa harus keluar dari koridor itu? Kita telah buta, rabun. Bukan mata ini yang buta, tetapi hati telah 'mati'. Astagfirullloh.

193


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Lumrah orang mengatakan mengatakan, 'belum jadi 'orang' kalau belum kaya'. Bahkan, lebih tragis, 'belum jadi 'orang' jika belum PNS?'

Apakah ada ayat? Ada hadits yang shohih mendukung 'Siapa yang belum jadi 'orang' kalau belum kaya'? Kita tidak membenci kekayaan. Tidak! Yang keliru yakni saat kita melupakan sisi 'batin' seorang hamba. Dan disinilah kekayaan sesungguhnya. 'The comfort zone'. Ah, malu rasanya diri ini. Malu saat 'mematenkan' sisi lahiriah dalam menilai seseorang.

Saatnya kita mengoreksi diri kembali, mengecek diri ini, mendiagnosa bagian batin. Siapa tahu, kitalah orang-orang itu yang hanya menilai dari lahiriah.

Bukan artinya dengan mengepankan bathiniah artinya menyepelekan lahiriah. Ini persoalan prioritas dalam memilih orientasi kehidupan. Bagi orang yang mengutamakan prestasi 'keimanannnya', insya Alloh, Alloh-lah pemberi rezki itu.

Rosululloh Shallollallohu 'Alayi Wasallam bersabda : Sungguh seandainya kalian bertawakkal kepada Allah dengan tawakkal yang sebenar-benarnya, niscaya kalian akan diberi rezeki sebagaimana rezeki burung, mereka berangkat pagi-pagi, dalam keadaan lapar, dan pulang sore hari dalam keadaan kenyang. (HR. At-Turmuzi) Semoga hari-hari ke dapan. Tidak ada lagi 'vonis' semerautan. Biarlah kita menjadikan 'bathin' lebih baik dulu. Yang kemudian berusaha mencari nafkah untuk 'lahiriah' sebagaimana kutipan hadits di atas. 13 Februari 2012

6.4 Bisnis Pulsa, Trend Anak Muda Saya mulai dari awal. Beberapa bulan yang lalu, adalah masa dimana saya tidak ada potensi "kerja" secara signifikan. Semacam usaha dimasa peruntukan di rumah sendiri belum ada.

194


Catatan Harian Seorang Ikhwa Gejolak bekerja memang butuh ditampilkan, namun sangat berbeda antara bekerja di luar dengan bekerja di rumah sendiri.

Harus ada "cadangan", siapa tahu tanpa diinginkan muncul "PHK". Bagaimana kira-kira? Sementara belum ada persiapan yang matang? Atau tatkala pensiun menyapa. Sudahkah kita mempersiapkan?

Oleh karena itu, jalan pintas dan mudah, muncullah dalam benak saya "berdagang pulsa". Ini adalah pekerjaan yang tidak terlalu menyita waktu dan tenanga. Pasalnya, sekedar pandai memencet tombol, maka bisnis jalan. Bukan hal mudah bagi saya, bagaimana memulai bisnis ini. Namun, tak ada kata menyerah. Meskipun rasa "minder" menyelimuti, maka tetap jangan kalah. Teringat saya perkataan teman,

"Jangan sampai ketakutanmu, mengalahkan keberanianmu." Dengan hal itu, ACC lah bisnis itu dalam hati. Mulai dari pola desain yang kemudian dibantu oleh kawan. Sebenarnya bisa buat sendiri, meletakkan seni grafis, tetapi saat itu lagi menuai kesibukan.

Keinginan berusaha sejak kecil harus segera dimulai. Jangan terlambat. Bukan keuntungan yang saya kejar. Bukan kekayaan yang menjadi orientasi awal merintis usaha ini. Hanya sekedar membantu orang lain, agar tidak jauh melangkah membeli pulsa.

Sangat berbeda antara menjual dan membantu. Ada sektor pendalaman niat yang membedakan. Kalau membantu rasanya tidak ada kata rugi, sebab asal transaksi adalah "memobilisasi". Sementara, menjual, selalu mengedepankan duit. Tidak ada salah dalam hal ini, menjual dengan visi "kaya" itu tidak masalah. Persoalannya terletak pada "prioritas" saja. Apakah menjual dengan rating tertinggi untuk tajir or membantu? Sekali lagi life is choise. Sengaja mengambil nama logo "almakassari". Mengapa?

Saya terinspirasi dengan situs www.almakassari.com

195


Catatan Harian Seorang Ikhwa Saya hanya berusaha menjembatani tetangga, menggalang kemudahan. Semoga ini menjadikan saya lebih dewasa. Meskipun status hanyalah mahasiswa. 11 Februari 2012

6.5 Hanya Berdagang Sosis, Motornya 90-an, Untuk Apa Kamu Dibanggakan? Sepulang shalat isya, merupakan momen tak terkira datangnya. Adalah penjual sosis. Dahulunya ia berdangan "somai", namun faktor perhitungan hasil dan teknis penyajiannya cukup lama, maka berlalihlah ke "sosis". Memang salah satu pintu rezki teragung adalah via dagangan, transaksi jual beli, apalagi fokusnya pada makanan. Mengapa? Karena ada kontribusi asupan perut kepada pihak lain, seolah-olah tumbuhnya "daging manusia", "tingginya ukuran tubuh", dipengaruhi keberadaan penjual makanan.

Nah, baru tadi mendapat kesempatan emas, berada di bekang motor tahun 1990-an serasa hal langka. Di saat kita jamak bersama motor kontemporer. Motor keluaran terbaru dari beraneka produksi. dan terkadang kita terhimpit degannya, bukan karena motornya sempit, melainkan cicilan motor yang kian dipikirkan tiap bulan.

Hmm.

Angin sejuk menerpa tubuh, keringat yang tadinya hampir keluar, kembali masuk ke dalam tubuh. Memang, kadang hal lama itu memberikan warna tersendiri. Ada rasa kangen memendam dalam diri. Motor lama, berimbas pada kekangenan lama pula.

Saat itu, dalam perjalanan, rekan penjual mengutarakan keutamaan motornya, "Ini lebih baik stirnya, tidak goyang seperti motornya Fulan!" Wah, kebanggaan itu bukanlah identik dengan "riya", setidaknya "bersyukur" dari pemberian Alloh. Meskipun motor itu hanya seharga Rp 800.000, akan tetapi bisa difungsikan menuju rumah Alloh menegakkan shalat 5 waktu.

Kadang kita terlalu manja bersama fasilitas dunia, dan menutup mata pada pemanfaatan bermajelis ilmu agama. Jangankan menggunakan motor, niatpun tak muncul sedikitpun. Sementara ilmu lebih utama ketimbang harta. Harta malah kita menjaganya, akan tetapi ilmu, malah kita yang dijaganya.

Hmm.

Taman sejuk bersama pedagang sosis. Tak terlupakan memonya. Ada sesuatu paling berkesan. Karena pedangan itu, adalah pecinta ilmu. Bayangkan, sambil berdangan, di etalase

196


Catatan Harian Seorang Ikhwa jualannya tersimpan pula buku bacaan agama. Saat tak ada lagi konsumen, mulailah ia menyelami ilmu via bacaan. Merupakan hal jarang kita lihat, kebanyakannya pedangan belakangan ini hanya berorientasi dunia. Menjual sembari meninggalkan ilmu agama. Menjual tapi tak ada berkah ketika menerima hasil jualan.

Hmm.

Rasanya beruntung mendapatkan sahabat pedangan "sosis" yang mencintai ilmu agama. Ketimbang meraih sahabat "berkantong tebal", membenci ilmu keselamatan dunia dan akhiratnya. Naudzubillah.

5 Februari 2012

6.6 INSENTIF TINGGI TAK MENJANJIKN KETENANGN Gaji 3,4 juta per bulan plus jaminan kesehatan plus bonus per 3 bulan, ternyata tak bisa memberikan ketenangan dalam hati. Itulah kondisi kawan saya yang baru-baru ini mengundurkan diri dari sebuah perusahaan motor di Makassar dengan pertimbangan matang. Pasalnya, jam kerja sangat panjang dari pukul 8 pagi hingga 9 malam. Efeknya berimbas pada ibadah. Bukan telat waktu. Tapi, ketika sholat, dalam pemikiran hanya agenda kerja selanjutnya, tugas yang masih dipending. Naudzubillah. Maka ia pun berhijrah. Tapi, ada 1 alasan paling mendalam, ia sangat iri pada teman yang tidak memiliki pekerjaan. Namun, ia selalu tepat waktu sholat, pakaiannya muslim, tak ada beban dipikirannya. Daripada dirinya bertumpuk beban kerja, sholat berpakaian seragam, sangat tidak koheren. Sekarang kita tahu, yang membuat kita bahagia bukan uang, tapi ketenangan dalam ibadah. Bekerja tak semestinya mengorbankan ibadah. 5 Januari 2012

6.7 Kok Bisaaa???? Hanya Penjual Gas Keliling, Pendapatannya 3 Juta Lebih Per Bulan [Siapa Sebenarnya Dia!!???] Ibuku tercinta menjelang magrib memanggil seorang penjual gas dari jarak jauh. Menimbang gas di rumah menjelang habis dan menimbang musim hujan semakin larut. Tawar menawapun terjadi. Dia menjual dengan harga Rp 11.000/gas yang 3 kg. Ibuku tercinta sudah sepakat harga, tapi dibarengi dengan permohonan, "Bisa dipasangkan?" Sang penjual pun tidak merestui hal itu, ia berangkat dengan laju meninggalkan rumah idaman saya. Sementara hujan kian menderas. Sempat saya menoleh kepada orang itu sebelumnya, maksudnya penjual tadi, dan saya teringat, "Kayaknya itu guru!" Wah, saya kaget, sembari memikir, "Kenapa guru ini menjual gas?" Bukannya status PNS sudah patut dibanggakan, toh setifikasi sudah di pundak. Teringat saya gaji PNS, sudah melambung, kisaran 3 juta lebih. Belum lagi, tunjungan sertifikasi.

197


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Lanjut, saya menginformasikan ke orang tua, "Ma', tadi itu guruku, teman mengajar!" Ibu menyambut heran, "Haahhh, .. Kenapa kamu tidak bilang dari tadi!" Dalam hati berbisik, "Sudahla, Ma', nasi sudah menjadi basi, apalah artinya melihat sejarah lampau. Itu kan membuka pintu syaiton!"

Menarik dan sedih saya membahas ini. Ketertarikan saya, karena ia mencontohkan "pribadi" biasa. Tidak memperdulikan profesi menjanjikan ini: PNS [GURU]. Dan kesedihan saya, karena ia menopang puluhan gas 3 kg hanya dengan sepeda motornya. Layaknya gambar di atas. Tapi, yang di atas cuma ilustrasi.

Duhai, betapa diri ini malu, malu terhadap kemalasan mencari nafkah untuk kebutuhan hidup. Bukankah pribadi di atas sebagai cermin bagi setiap guru. Perlu perjuangan keras. Memang malu pasti ada, namun jangan sampai mendominasi diri. Sehingga tidak melangkah.

Ia telah menggambarkan dirinya sebagai suami ideal, mari kita simak ayat al-Qur'an menyentil kedudukan suami menafkahi istri,

"Hendaklah orang yang diberi kelapangan memberikan nafkah sesuai dengan kelapangannya dan barangsiapa disempitkan rizkinya maka hendaklah ia memberi nafkah dari harta yang Allah berikan kepadanya. ." (Ath-Thalaq: 7)

Al-Hafizh Ibnu Katsir rahimahullahu ketika menafsirkan ayat dalam surah Al-Baqarah di atas, menyatakan, "Maksud dari ayat ini adalah wajib bagi seorang ayah untuk memberikan nafkah kepada para ibu yang melahirkan anak-anaknya serta memberi pakaian dengan ma'ruf, yaitu sesuai dengan kebiasaan yang berlangsung dan apa yang biasa diterima/dipakai oleh para wanita semisal mereka, tanpa berlebih-lebihan dan tanpa mengurangi, sesuai dengan kemampuan suami dalam keluasan dan kesempitannya." (Tafsir Ibnu Katsir, 1/371)

***

Saudaraku yang baik, janganlah kita menganggap usaha yang di mata manusia fobi, menyebabkan kita lari dan malu. Sudah banyak pribadi teragung, tapi toh memberikan contoh kesederhanaan. Lihatlah, Pak Dahlan Iskan. Hanya menaiki kereta api menuju "medan" kerja.

Dan masih banyak lagi, fenomena "mencengangkan" kita, karena mereka keluar dari pemikiran "malu" mencari nafkah.

198


Catatan Harian Seorang Ikhwa 26 Desember 2011

7. Remaja

Rubrik Remaja 7.1 Buanglah Pacar Anda pada Tempatnya Membuka Wall FB, tiba-tiba saja ada gambar menarik, "Buanglah Pacar Anda pada Tempatnya". Itu membuat saya tersenyum sedikit. Saya berpikir apakah pacar di sini berkonotasi "sampah" atau manusia. Sebab selogan "Buanglah..." setidaknya memberikan persepsi bahwa kata selanjutnya adalah "sampah". Hmm. Perlu tinjauan ulang.

Entah alasan apa si pembuat gambar di atas mendesain seperti itu. Seolah-olah manusia itu bahan rongsukan, busuk, etc. Apalagi di zaman ini, rasanya pemuda bahkan yang tua-tua malu jika tanpa pacar. Kata mereka, "Nikmati masa muda." Ah, ini akal-akalan mereka. Sengaja menabur asumsi demi tabiat "miring".

"Buanglah Pacarmu pada Tempatnya", apa sebenarnya defenisi pacar itu? Apakah sejenis daun yang dipakai menghiasi tangan? Atau pacar bersinonim dengan buah "acar"? Rasanya pelik menginterpretasikan makna pacar. Semua orang memiliki defenisi majemuk. Namun, kini coba kita lihat, kayaknya ada kesamaan jika ditinjau dari visi dan misi pacaran.

Satu kata saja : MEMILIKI.

Sehingga menimbulkan pertanyaan bagi aktor pacaran, "Apa yang mau DIMILIKI?" Fisik? Harta? Cantik? Bahkan 'Kegadisan'? Nauzdubillah.

Sudahlah. Sedikit malu menjawabnya. Toh, setiap hari tontonah di TV yang memberikan pemulus untuk berpacaran. Jamak hari ini, tontonan TV tidak lagi mendidik, kecuali mayoritas merusak dengan halus. Orang tuapun sudah lepas tangan. Dan sang anak gamang akan karakter dan nilai-nilai akhlak islam.

Pacaran, sudah menjadi topik persekolahan anak-anak. Saya mengajar di sekolah, rasanya semua sekelas 85% telah berpacaran. Dan konflik hati mereka sering diterpa oleh pacarnya. Kita hanya memberikan advice, "Buanglah Pacarmu pada Tempatnya, nak! Kamu lebih

199


Catatan Harian Seorang Ikhwa kuat tanpa pacar, lebih giat belajar tanpanya!" Tinggal pertanyaannya, "Dimana kita mau membuang pacar?"

Teringat saya dengan pengantar sebuah buku yang nyaris menyadarkan diri, kira-kira seperti ini, ". hidup bukan untuk main-main. Semua mengandung resiko. Maka, pilihlah jalan yang terbaik." 21 Januari 2012

7.2 Kenali Cinta Versi "Anak Muda" yang Baru Menikah Ada saatnya melihat usaha seseorang. Kinerja pribadi yang menjadikan diri ini "malu" melihat orang itu. Meskipun orang itu tidak cacat, namun kadang-kadang ada usaha mereka yang patut kita jadikan teladan.

Sedikit lagi toko akan ditutup. Ada pelanggan naik ke lantai 2, berbelajanja. Sementara tingkat 2 hanya peruntukan wanita. Meliputi kaos kaki, jilbab, mukena, dan sandal wanita. Maka dia menimpali, "Saya mau carikan jilbab untuk istri," pinta remaja ini.

Untuk apa sih pemuda ini repot-repot? Bukankah istri punya kaki sendiri untuk berbelanja? Bisa saja, pemuda ini sudah mendengar firman Alloh subhanahu wa ta'ala, yang artinya:

"Wahai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu dan putri-putrimu serta wanita-wanita kaum mukminin, hendaklah mereka mengulurkan jilbab-jilbab mereka di atas tubuh mereka. Yang demikian itu lebih pantas bagi mereka untuk dikenali (sebagai wanita merdeka dan wanita baik-baik) hingga mereka tidak diganggu. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Penyayang." (Al-Ahzab: 59) Sehigga atas dasar itu timbul "kewajiban" bagi sang suami, menjadikan istri lebih istimewa.

Masih muda sudah memiliki semangat memberi "hadiah". Inilah yang harus dimiliki setiap insan. Bagaimana cara menyajikan cinta versi "hadiah". Apalagi reward berupa busana penutup aurat. Yang dalam konteks kekinian orang malah lari dari "kewajibannya" menutup aurat. Saya salut kepada orang ini.

Dalam dialog itu, ia meminta tawaran lebih murah lagi. Namun sayang, di toko kami adalah harga pas. Kecuali, niatnya ingin menjual kembali. Sebenarnya bisa menurunkan harga itu. Memberikan diskon. Tapi, ada "atasan" yang sudah memberi mandat. Peruntukan potongan harga, hanyalah bagi penjual juga.

200


Catatan Harian Seorang Ikhwa

Ah, saya tidak usah memperlebar kasus "diskon" ini. Saya hanyalah karyawan, berusaha memaksimalkan diri melaksanakan tipoksi (Tugas Pokok dan Fungsi). Kembali ke awal, lelaki itu merupakan contoh bagi kita, teladan bagi kita. Bahwa ada pokok interaksi bersama istri yang kita lupakan. Sadarkah kita cinta itu mudah didapatkan? Dan cinta itu mudah pula menghilang? Lantas, usaha apa "mengawetkan" rasa cinta itu agar bertahan lama? Inilah jawabannya: HADIAH. Saya tahu, masih jamak metode lain dalam rangka melanggengkan hubungan suami istri. Namun, kali ini fokus kita kepada hadiah. Berupa jilbab. Jujur, mengangkat tema keluarga adalah berat bagi saya. Bukan berarti ada bebang saya pikul. Sebab saya dalam posisi santai sekarang. Saking santainya, penulis artikel ini masih "bujang", alias belum menikah. Dan rasanya tidak ada salah "menyarankan" pola interaksi suami-istri itu. Kita hanyalah insan yang dhoif (lemah), karena itulah mari kita isi dengan ragam "inbox" nasihat. Alhamdulillah, sudah puluhan pula buku tematik kekeluargaan saya baca. Hmm... Keluarga adalah perihal urgen. Tidak ada karir tertinggi selain di tempat ini. Di sinilah Alloh akan memintai kita selaku "pemimpin" dalam keluarga. Selaku istri yang taat. Selaku anak yang berbakti.

Inilah jembatan hati kita. Bagaimana suami menjembatani istri dalam menghadapi badai kehidupan. Menggalang kekuatan bersama, meskipun dimulai dari hadiah kecil: jilbab. Berdaulat dalam dakwah. 11 Februari 2012

7.3 Pacaran Orientasi Dakwah Fenomena menyedihkan, katakan saja ada seorang wanita yang dahulunya "lahan" dakwah seorang ikhwan. Semenjak tahun kemarin, mereka menjalin hubungan "romantis" versi 2 anak anak itu. Begitu gesit ikhwan ini berdakwah, mulai dari memberi dakwah melalui media buku, nasihat SMS, nasihat langsung. Kritik pun sangat tajam, bak pisau menikam seseorang, "jangan dengar musik, jangan membuka aurat". Akan tetapi, setelah mereka meredam hubungan, dalam arti "putus", 2 insan itu berpisah. Setahun kemudian, tak disangka, ikhwan itu hanya bisa mengurut dada. Sebab semua dakwah yang pernah ia jalankan, harus di kali nol: Sia-sia! Kembali futur wanita itu. Kini ikhwa itu sadar, tidak ada gunanya menjalin hubungan "harom" (baca: pacaran). Tidak ada manfaat dalam situasional seperti itu. Semua hanya berlimit sebentar. Setelah itu, sang wanita kembali ke arah salah. Pacaran itu hanya menutup hati, sebagaimana firman Alloh, artinya: "Sekali-kali tidak (demikian), Sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka". (QS. Al-Muthoffifin:14 ). Sampai saat ini, ikwan itu begitu menyesal. Bukan karena tidak jadi menikah dengan wanita itu, akan tetapi menyesal karena menuai sejarah hitam yang sangat merugikan: Dakwah Kosong.

201


Catatan Harian Seorang Ikhwa Bukankah dakwah itu memberi pengaruh? Mengapa justru hanya kamoflase di pihak sasaran? Itu semua berakar dari dosa. Sekali lagi dosa! Ingatlah sabda Rosululloh, artinya: "Sesungguhnya orang yang beriman jika melakukan suatu dosa, maka dosa itu menjadi titik hitam di dalam hatinya. Jika dia bertaubat dan mencabut serta berpaling (dari perbuatannya) maka mengkilaplah hatinya. Jika dosa itu bertambah, maka titik hitam itupun bertambah hingga memenuhi hatinya." [HR. At-Tirmidzi dalam Sunan-nya (3334), dan Ibnu Majah Sunan-nya (4244). Hadits ini di-hasan-kan oleh Syaikh Al-Albaniy dalam Shohih At-Targhib (1620)] Ikwan itu berusaha merefleksi dirinya agar tidak lagi melakukan agenda seperti ini! "Hati-hatilah bermain ombak, karena ia akan menenggelamkanmu." Pacaran berarti menjerumuskan diri dalam fitnah yang menghancurkan dan menghinakan, padahal semestinya setiap orang memelihara dan menjauhkan diri darinya. Hal itu karena dalam pacaran terdapat berbagai kemungkaran dan pelanggaran syariat sebagai berikut:1. Ikhtilath, yaitu bercampur baur antara lelaki dan wanita yang bukan mahram. Padahal Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menjauhkan umatnya dari ikhtilath, sekalipun dalam pelaksanaan shalat. Kaum wanita yang hadir pada shalat berjamaah di Masjid Nabawi ditempatkan di bagian belakang masjid. Dan seusai shalat, Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam berdiam sejenak, tidak bergeser dari tempatnya agar kaum lelaki tetap di tempat dan tidak beranjak meninggalkan masjid, untuk memberi kesempatan jamaah wanita meninggalkan masjid terlebih dahulu sehingga tidak berpapasan dengan jamaah lelaki. Hal ini ditunjukkan oleh hadits Ummu Salamah radhiyallahu 'anha dalam Shahih Al-Bukhari. 2. Khalwat, yaitu berduaannya lelaki dan wanita tanpa mahram. Padahal Rasululllah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Hati-hatilah kalian dari masuk menemui wanita." Seorang lelaki dari kalangan Anshar berkata: "Bagaimana pendapatmu dengan kerabat suami? " Maka Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Mereka adalah kebinasaan." (Muttafaq 'alaih, dari 'Uqbah bin 'Amir radhiyallahu 'anhu) 3. Berbagai bentuk perzinaan anggota tubuh yang disebutkan oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam dalam hadits Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu:"Telah ditulis bagi setiap Bani Adam bagiannya dari zina, pasti dia akan melakukannya, kedua mata zinanya adalah memandang, kedua telinga zinanya adalah mendengar, lidah(lisan) zinanya adalah berbicara, tangan zinanya adalah memegang, kaki zinanya adalah melangkah, sementara kalbu berkeinginan dan berangan-angan, maka kemaluan lah yang membenarkan atau mendustakan."Hadits ini menunjukkan bahwa memandang wanita yang tidak halal untuk dipandang meskipun tanpa syahwat adalah zina mata . Mendengar ucapan wanita (selain istri) dalam bentuk menikmati adalah zina telinga. Berbicara dengan wanita (selain istrinya) dalam bentuk menikmati atau menggoda dan merayunya adalah zina lisan. Menyentuh wanita yang tidak dihalalkan untuk disentuh baik dengan memegang atau yang lainnya adalah zina tangan. Mengayunkan langkah menuju wanita yang menarik hatinya atau menuju tempat perzinaan adalah zina kaki. Sementara kalbu berkeinginan dan mengangan-angankan wanita yang memikatnya, maka itulah zina kalbu. Kemudian boleh jadi kemaluannya mengikuti dengan melakukan perzinaan yang berarti kemaluannya telah membenarkan; atau dia selamat dari zina kemaluan yang berarti kemaluannya telah mendustakan. (Lihat Syarh Riyadhis Shalihin karya Asy-Syaikh Ibnu 'Utsaimin, pada syarah hadits no. 16 22) Ikhwan itu berusaha dengan maksimal agar menempuh kembali "jalan yang telah hilang". 28 Agustus 2011

202


Catatan Harian Seorang Ikhwa

8. Tentang Penulis Adalah Kusnandar Putra . Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Makassar. Berdomisili di Makassar. Kelahiran 1989, 3 Januari. Telah menikah di usia 23 tahun. Gemar membaca, menulis, mengoleksi tulisan inspiratif. Semoga tulisan ini bermanfaat. Bagi rekan-rekan yang telah membaca beberapa tulisan di atas, mohon kiranya memberikan tanggapan (testimoni). Karena insya Alloh tulisan di atas akan dibukukan. Silahkan mengirimkan testimoni via SMS di 085 255 496 907. Salam, Kusnandar Putra

203


Catatan Harian seorang Ikhwa