Page 1

2/4/2014

Hizbut Tahrir Indonesia » Blog Archive » Ukuran Diyat Merupakan Hukum Syara‘, Tidak Seorang pun Memiliki Hak Merubah Hukum Syara

Ukuran Diyat Merupakan Hukum Syara‘, Tidak Seorang pun Memiliki Hak Merubah Hukum Syara February 5th, 2010 by kafi

No : N/R/H/T/S/1/2010 Tanggal : 21 Muharram 1431 H / 07 Januari 2010 M Keterangan Pers Ukuran Diyat Merupakan Hukum Syara‘, Tidak Seorang pun Memiliki Hak Merubah Hukum Syara‘ Ketua Mahkamah di Sudan mengeluarkan surat edaran yang merubah nilai diyat sempurna menjadi 30 ribu Pound Sudan dan merubah nilai diyatmughalazhah menjadi 40 ribu Pound Sudan. Ketua Mahkamah mengatakan di dalam surat edaran bahwa perubahan itu sebagai realisasi tujuan-tujuan asy-Syâri‘ di dalam sistem diyat, setelah memperhatikan tuntutan perubahan waktu dan tempat, kondisi-kondisi perekonomian dan tingkat harga-harga. Sesungguhnya asy-Syâri‘ yang Maha Bijaksana telah menetapkan nilai diyat dalam bentuk penetapan yang tidak ada ruang bagi ijtihad bagi seorang mujtahid. Begitu pula tidak ada nilainya perubahan waktu dan tempat di dalam hukum-hukum syara‘. Hukum-hukum syara‘ dibawa oleh wahyu dari Pencipta manusia. Hukum-hukum syara‘ itu merupakan solusi bagi problem-problem manusia sebagai manusia. Waktu dan tempat tidak ada perannya di dalam penetapan hukum syara‘ (tasyrî‘). Pihak yang menetapkan hukum syara‘ mengetahui perubahan waktu dan tempat; dan tidak mengatakan kepada kita “Rubahlah hukum-hukum ketika tempat dan waktu berubah”. Yang berubah pada dasarnya bukan manusia dalam hal naluri dan kebutuhan biologisnya, melainkan cara-cara dan sarana-sarana di dalam kehidupan. Atas dasar itu tidak seorang pun, siapapun dia, yang memiliki hak merubah meski hanya satu hukum saja yang sudah ditetapkan di dalam kitabullah dan sunah rasulNya saw. Rasul saw telah memutuskan tentang diyat mughalazhah sebanyak seratus ekor onta, dimana empat puluh di antaranya sedang bunting. Diyatmughalazhah itu diambil di dalam kasus pembunuhan yang disengaja, jika wali dari orang yang dibunuh memilih diyat. Sedangkan diyat sempurna yaitu seratus ekor onta, diambil di dalam kasus pembunuhan karena keliru atau yang diberlakukan sebagai pembunuhan secara keliru. Ini ketentuan diyat bagi yang memiliki onta. Sedangkan diyat dalam bentuk uang, maka Nabi saw menetapkan dalam hitungan emas, sebesar seribu dinar dan dalam hitungan perak sebesar 12 ribu dirham. Satu dinar syar’iy setara 4,25 gram emas, dan satu dirham syar’iy setara dengan 2,975 gram perak. Nilai itu saat ini jika dikurskan dengan Pound Sudan lebih dari 300.000 Pound Sudan. Artinya hampir http://m.hizbut-tahrir.or.id/2010/02/05/ukuaran-diyat-merupakan-hukum-syara%e2%80%98-tidak-seorang-pun-memiliki-hak-merubah-hukum-syara/

1/3


2/4/2014

Hizbut Tahrir Indonesia » Blog Archive » Ukuran Diyat Merupakan Hukum Syara‘, Tidak Seorang pun Memiliki Hak Merubah Hukum Syara

sepuluh kali lipat dari nilai yang ditetapkan di dalam surat edaran ketua Mahmakah. Sedangkan dalil-dalil bahwa diyat telah ditetapkan sebesar seratus ekor onta atau seribu dinar atau 12 ribu dirham, adalah sebagai berikut: Dari Ibn Umar ra., ia berkata: “Rasulullah saw pada waktu Fath Makkah berdiri ditangga Ka’bah lalu beliau memuji Allah. Beliau bersabda: ْ ٌ ‫ﱠ‬ َ َ‫َﺧ‬ َ َ ‫ِل‬ ‫ِﺑ‬ ‫اﻹ‬ ‫ِﻣ‬ ‫َﺔ‬ ‫ِﮫِﻣﺎﺋ‬ ‫ِﻓﯾ‬ ‫ِد‬ ‫ْﻣ‬ ‫ِﮫْاﻟﻌ‬ ‫ْﺑ‬ ‫ﺻﺎِﺷ‬ ‫ْاﻟﻌ‬ ‫ِطَو‬ ‫ْو‬ ‫ﺳ‬ ‫طﺈ‬ ‫ِدْاﻟ‬ ‫ْﻣ‬ ‫َلْاﻟﻌ‬ ‫ِﺗﯾ‬ ‫ﱠن ﻗ‬ ‫ِإ‬ ‫َﻻ‬ ‫ُأ‬ ‫َه‬ ‫ْﺣد‬ ‫ابَو‬ ‫ْﺣ‬ ‫َم اﻷ‬ ‫َز‬ ‫َوھ‬ ‫َه‬ ‫ْﺑد‬ ‫َرَﻋ‬ ‫ﺻ‬ ‫َوﻧ‬ ‫َه‬ ‫ْﻋد‬ ‫َقَو‬ ‫ﺻد‬ ‫ِ اﻟ‬ ‫ْﻣد‬ ‫َﺣ‬ ‫»اﻟ‬ ُ َ ‫ﱠ‬ ‫ِﺑﺎﻟﱠ‬ ِ َ ُ ُ َ‫َز‬ ََ ََ َ ‫ِذى‬ ِ‫َن‬ َ َ ِ ٌ ٌ َ َ َ‫ﱠ‬ «‫َﺎ‬ ‫ُھ‬ ‫َد‬ ‫ْوﻻ‬ ‫َﮭﺎ أ‬ ‫ِﻧ‬ ‫ُو‬ ‫ُط‬ ‫ِﻓﻰ ﺑ‬ ‫َﺔ‬ ‫ِﻠﻔ‬ ‫ونَﺧ‬ ‫َﻌ‬ ‫ْرﺑ‬ ‫َﮭﺎ أ‬ ‫ْﻧ‬ ‫ِﻣ‬ ‫ظﺔ‬ ‫َﻠ‬ ‫ُﻣﻐ‬ َُ Segala puji bagi Allah yang telah memenuhi janjiNya dan menolong hambaNya serta mengalahkan pasukan Ahzab sendirian, ingatlah sesungguhnya pembunuhan sengaja yang keliru menggunakan tongkat atau cambuk dan pembunuhan mirip disengaja di dalamya (ada diyat) seratus ekor onta mughalazhah diantaranya empat puluh ekor sedang bunting Dan dari Abu Bakar bin Muhammad bin Amru bin Hazm dari bapaknya dari kakeknya bahwa Rasulullah saw menulis surat kepada penduduk Yaman, di dalamnya berisi berbagai kewajiban, sunnah dan diyat َ َ ‫ﱠ‬ «‫َﺎر‬ ‫ف‬ ‫بأ‬ ‫ِل اﻟذ‬ ‫ْھ‬ ‫َﻰ أ‬ ‫َﻋﻠ‬ ‫» …َو‬ ُ‫ْﻟ‬ ِ‫َھ‬ ٍ‫ِدﯾﻧ‬ … Dan terhadap pemilik emas sebesar seribu dinar. Sesungguhnya Allah SWT telah mengagungkan nilai manusia dan menetapkan pembunuhan terhadap seorang manusia sebagai dosa besar. Allah SWT berfiman: َ َ ‫ﱠ‬ َ َ َ ]‫ًﺎ‬ ‫ِﻣﯾﻌ‬ ‫ﺎسَﺟ‬ ‫َل اﻟﻧ‬ ‫َﺗ‬ ‫َﻣﺎ ﻗ‬ ‫َﻧ‬ ‫َﻛﺄ‬ ‫ضﻓ‬ ‫ِﻓﻲ اﻷ‬ ‫ٍد‬ ‫ﺳﺎ‬ ‫ْو ﻓ‬ ‫ٍس أ‬ ‫ْﻔ‬ ‫ْر ﻧ‬ ‫َﯾ‬ ‫ِﺑﻐ‬ ‫ﺳﺎ‬ ‫َل ﻧ‬ ‫َﺗ‬ ‫ْن ﻗ‬ ‫[َﻣ‬ َ َ ً‫ْﻔ‬ ِ‫ْر‬ ََ َ‫ﱠ‬ ِ Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. (QS al-Mâidah [5]: 32) Sedangkan pembunuhan jiwa seorang mukmin maka keharamannya jauh lebih besar lagi. Allah SWT berfiman: َ َ ُ ‫ﱠ‬ َ ]‫ًﻣﺎ‬ ‫ِظﯾ‬ ‫ًﺎَﻋ‬ ‫َاﺑ‬ ‫َُﻋذ‬ ‫َﮫ‬ ‫ﱠﻟ‬ ‫َﻋد‬ ‫َوأ‬ ‫َﮫ‬ ‫َﻧ‬ ‫َﻌ‬ ‫ِﮫَوﻟ‬ ‫ْﯾ‬ ‫َُﻋﻠ‬ ‫با‬ ‫ِﻓﯾ‬ ‫ًا‬ ‫ِﻟد‬ ‫ُمَﺧﺎ‬ ‫َﮭﻧ‬ ‫َُﺟ‬ ‫ُؤ ه‬ ‫َزا‬ ‫َﺟ‬ ‫ًا ﻓ‬ ‫ّﻣد‬ ‫َﻌ‬ ‫ًﺎُﻣﺗ‬ ‫ِﻣﻧ‬ ‫ْؤ‬ ‫ْلُﻣ‬ ‫ْﻘﺗ‬ ‫ْن ﯾ‬ ‫َﻣ‬ ‫[َو‬ ُ ‫ﱠ‬ ِ َ َ‫َﺿ‬ ِ‫َﮭﺎَوﻏ‬ َ Dan barangsiapa yang membunuh seorang mu'min dengan sengaja, maka balasannya ialah Jahannam, kekal ia di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan mengutukinya serta menyediakan azab yang besar baginya. (QS an-Nisâ [4]: 93) Dan dari al-Bara‘ bin ‘Azib bahwa Rasulullah saw bersabda: َ ْ َ ّ ‫ﱡ‬ «‫ق‬ ‫ْرَﺣ‬ ‫َﯾ‬ ‫ِﺑﻐ‬ ‫ٍن‬ ‫ِﻣ‬ ‫ْؤ‬ ‫ِلُﻣ‬ ‫َﺗ‬ ‫ْن ﻗ‬ ‫ِِﻣ‬ ‫َﻰ ا‬ ‫ُنَﻋﻠ‬ ‫َو‬ ‫ْھ‬ ‫َﺎ أ‬ ‫ْﻧﯾ‬ ‫ُل اﻟد‬ ‫َوا‬ ‫َز‬ ‫»ﻟ‬ ‫ﱠ‬ ٍ ِ http://m.hizbut-tahrir.or.id/2010/02/05/ukuaran-diyat-merupakan-hukum-syara%e2%80%98-tidak-seorang-pun-memiliki-hak-merubah-hukum-syara/

2/3


2/4/2014

Hizbut Tahrir Indonesia » Blog Archive » Ukuran Diyat Merupakan Hukum Syara‘, Tidak Seorang pun Memiliki Hak Merubah Hukum Syara

Sungguh lenyapnya dunia ini lebih ringan bagi Allah daripada pembunuhan atas seorang mukmin tanpa alasan yang dibenarkan Karena itu, syara‘ memperberat hukuman pembunuhan agar menjadi penghalang dan pencegah bagi siapa saja yang berpikir akan melakukannya. Akan tetapi, ketika manusia berani lancang terhadap hukum-hukum Allah dan menisbatkan ketuhanan pada dirinya sendiri dengan menetapkan syariat bagi manusia dengan alasan bahwa mereka meringankan untuk manusia dan memperhatikan kondisi-kondisi mereka dan seakan ia lebih lemah lembut dari Allah SWT terhadap ciptaanNya; pada saat itu manusia akan dihinakan dengan terjadi pembunuhan yang merajalela di tengah mereka. Karena diyat berubah menjadi nilai yang mudah dibayar. Maka sungguh hak manusia di dalam kehidupan tidak akan pernah terjaga kecuali oleh hukum-hukum Allah tanpa dirubah dan diganti. Dan hal itu tidak akan pernah terealisir kecuali di bawah Daulah Islam, Daulah Khilafah Rasyidah. Allah SWT berfrman: َ ُ ُ ]َ ‫ُون‬ ‫ﱠﻘ‬ ‫َﺗ‬ ‫ْم ﺗ‬ ‫ﱠﻛ‬ ‫َﻠ‬ ‫َﻌ‬ ‫بﻟ‬ ‫ْﻟﺑ‬ ‫ِﻟﻲ اﻷ‬ ‫ُو‬ ‫َﺎ أ‬ ‫ٌﯾ‬ ‫َﺎ ة‬ ‫ﺎصَﺣﯾ‬ ‫ِﻓﻲْاﻟ‬ ‫ْم‬ ‫َﻛ‬ ‫[َوﻟ‬ ِ‫ﺻ‬ ِ‫َﺎ‬ َ‫ِﻘ‬ Dan dalam qishaash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu, hai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertakwa. (QS al-Baqarah [2]: 179) Ibrahim Utsman (Abu Khalil) Juru Bicara Resmi Hizbut Tahrir di Wilayah Sudan

Baca juga : 1. Hukum Syara’ Pasti Mengandung Maslahat 2. RUU Perkawinan Sipil Yang Baru: Berri Mengorbankan Hukum-hukum Syara’ di atas Penjagalan Sektarianisme Politik 3. Press Release HT Pakistan: Seluruh Rezim di Pakistan Tidak Memiliki Kelayakan dan Tidak Akan Bisa Diangkat dengan Tingginya Keahlian Politik Sebagian Politisi 4. Tahanan dari Hizbut Tahrir tidak Menunggu Amnesti dari Orang yang Tidak Memiliki Hak Amnesti! 5. Suap Menyuap dan Hukum Syara terhadapnya

http://m.hizbut-tahrir.or.id/2010/02/05/ukuaran-diyat-merupakan-hukum-syara%e2%80%98-tidak-seorang-pun-memiliki-hak-merubah-hukum-syara/

3/3

Ukuran diyat merupakan hukum syara‘, tidak seorang pun memiliki hak merubah hukum syara  
Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you