Issuu on Google+

03/10/13

Why One Chooses “Pacaran” | Ridlomu

Ridlomu Sharing anything in sharia's view

Why One Chooses “Pacaran” OCTOBER 2, 2013 BY RIDLOMU

(http://ridlomu.files.wordpress.com/2013/10/reason.jpg) http://bit.ly/15HN7R1 (http://bit.ly/15HN7R1) Banyak alasan-alasan orang lakukan yang namanya pacaran. Dari mulai bilangnya Cuma kenalan, sampai penjajakan sebelum pernikahan. Padahal kalo kita perhatikan, kebanyakan yang pacaran berakhir dengan kata “putus” yah, macem benang gitu bisa putus. Orang-orang zaman sekarang berdalih bahwa pacaran Cuma mengelola yang namanya perasaan. Ya, perasaan nafsu yang didorong sama setan, hehe. Tapi beragam juga deh, ada juga yang bilang dia punya pacar adalah untuk berdakwah, katanya itu hasil dia shalat istikharah, aneh. Beberapa (sedikit) orang yang penulis kenal, ketika ditanya kenapa dia pacaran, seenggaknya ada 5 jawaban yang yang dipake alasan orang kebanyakan. Yang pertama katanya biar semangat belajar, yang kedua katanya buat belajar tanggung jawab, kemudian yang ketiga katanya buat dakwah, lalu yang keempat katanya serius membina hubungan, dan yang terakhir katanya buat iseng dan cari kesenangan. 1. Semangat Belajar Coba bahas yang pertama, yang katanya buat tambah semangat belajar. Mereka seringnya bilang demikian, katanya kalo ada pacar, pasti malu kalo misalnya dapet nilai yang jelek, terus si pacar tau. Kemudian katanya enak kalo bisa belajar bareng berduaan. Tapi nyatanya yang penulis ini alami gak demikian. Waktu muda dulu, waktu masih kelas 3 SMP ridlomu.wordpress.com/2013/10/02/why-one-chooses-pacaran/

1/5


03/10/13

Why One Chooses “Pacaran” | Ridlomu

(http://ridlomu.files.wordpress.com/2013/10/study.png) http://bit.ly/1g2bxGZ (http://bit.ly/1g2bxGZ) menjelang ujian nasional. Penulis pernah dapet kesempatan belajar bareng si “dia”, berduaan dengan “restu” dari kedua orang tua (cieee..). Jelaslah dapet restu, soalnya kayaknya ortu si dia tau kalo penulis ini orang yang pinter, hehehe. Si dia ini sebenernya bukan pacar, tapi Cuma mantan inceran, penulis ditolak karena dia udah punya seseorang, hehe. Lanjutin deh, waktu itu yang ada bukan semangat yang menggebu-gebu, tapi serasa banyak setan yang mengganggu. Bukannya latihan soal, yang ada malah dikit-dikit saling pandang, dikit-dikit senyum-senyum, malu-malu kucing gitu. Cerita lainnya, pas menjelang UAS semester pertama kelas 3 SMA, penulis sering banget yang namanya “belajar bareng” sama si dia via sms. Nah, si dia yang ini statusnya pacaran sama penulis (waktu itu). Tapi kira-kira apa yang trjadi? Nilai anjlok sampe-sampe guru yang sering banggabanggain penulis laporan ke ortu, hadeuh. Okay, gak penting sih diterusin apa dan gimananya, juga gak usah ditambahin lagi sama cerita pribadi penulis yang lainnya. Tapi tau kan esensinya? Ya, bahwa barengan orang yang kita suka itu gak bikin kita konsentrasi, yang ada ya kayak yang penulis ceritakan di atas tadi. Jadi bohong kalo katanya pacaran bisa bikin semangat belajar, bohong kalo katanya punya pacar bisa bikin kita dapet nilai bagus. Bohong banget kalo katanya punya pacar bisa bikin kita ngukir prestasi, tapi nyatanya malah bikin kita gak konsentrasi. Tapi bila ngotot demikian, bilang semangat belajar bisa didapat dengan pacaran. Coba deh renungkan, apakah motivasi buat bahagiakan orangtua gak cukup menyemagatkan? 2. Belajar Tanggung Jawab Alasan selanjutnya –yang kedua– yang katanya punya pacar itu buat belajar tanggung jawab. Katanya punya pacar itu belajar tanggung jawab saling jaga perasaan. Bohong ah! Penulis sendiri justru bingung dimana letak tanggung jawab orang yang pacaran. Pada posisi apa si fulan tanggung jawab sama si fulanah? Pas hamil ya? Hehe

Apa coba, belajar

ridlomu.wordpress.com/2013/10/02/why-one-chooses-pacaran/

2/5


03/10/13

Apa coba, belajar tanggung jawab jaga perasaan? Yang ada penulis juga seneng banget coba yang namanya ngedeketin cewek lain, hehe. Bukan dalam artian selingkuh, tapi “Cuma” ngedeketin. Yang kayak gini jaga perasaan? Yang ada Cuma bikin kecemburuan!

Why One Chooses “Pacaran” | Ridlomu

(http://ridlomu.files.wordpress.com/2013/10/masalah.jpg) http://bit.ly/15K49cb (http://bit.ly/15K49cb)

Waktu masih SMA dulu penulis senengnya punya pacar yang beda sekolah. Kadang penulis juga dibikin kesel sama si pacar, pas smsan sama si doski, kalo ditanya “lagi apa?” pernah jawabannya lagi ngobrol sama “si doi” atau lagi ngerjain tugas bareng “si doi”. Wuek! Hehehe. Bodo amat deh, masa lalu, masa lagi bodoh-bodohnya. Yang jelas pacaran itu bukan belajar tanggung jawab, dan memang gak jelas juga dimana yang namanya tanggung jawab dalam hubungan pacaran. 3. Dakwah Nah, yang ini. Tentang alasan pacaran yang katanya buat dakwah. Mereka berdalih kalo pacaran mereka tuh buat saling mengingatkan, (http://ridlomu.files.wordpress.com/2013/10/images.jpg) contohnya http://bit.ly/19gfQgD (http://bit.ly/19gfQgD) ngingetin waktu shalat. Atau selain itu juga suka saling bangunin di sepertiga malam terakhir, gak tau buat smsan atau ngapain tuh, hehe. Alasan ini sering menjangkiti para aktifis pergerakan dakwah, terutama harokah anak muda sepeti ROHIS ataupun remaja masjid dan Lembaga Dakwah Kampus atau Sekolah. Biasa yang kayak mereka senang bilang bahwa mereka itu pacaran untuk dakwah, “amar ma’ruf nahi munkar” katanya. Padahal yang mereka lakuin tuh Cuma amar ma’ruf ke pacar aja, sedangkan yang mereka contohin ke orang lain itu sebuah kemungkaran. Coba perhatikan, deket-deketan, berduaan, pergi barengan, smsan atau telfonan sampe kemaleman, apakah itu kema’rufan? ridlomu.wordpress.com/2013/10/02/why-one-chooses-pacaran/

3/5


03/10/13

Why One Chooses “Pacaran” | Ridlomu

Kemudian yang seperti ini juga sering dikit “melesetin” yang namanya pacaran jadi ta’arufan. Padahal itu-itu juga kegiatan yang mereka lakukan, layaknya orang pacaran. Satu kegiatan yang tak pantas dilakukan oleh orang-orang yang harusnya jadi panutan. Padahal mereka lagi kalangan kelompok dakwah, yang seharusnya melanjutkan perjuangan dakwah Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam kemudian Shahabat lalu Tabi’in dan seterusnya dengan susah payah. 4. Serius membina hubungan

(http://ridlomu.files.wordpress.com/2013/10/danbo.jpg) http://bit.ly/1bsUMlo (http://bit.ly/1bsUMlo) Alasan yang keempat ini –mungkin– maksudnya mau serius berhubungan sampai pernikahan. Penulis jadi teringat cerita teman yang dulu suka ngajarin penulis tentang Beatbox. Ceritanya dia udah lama suka sama adik kelasnya, waktu itu dia kelas 3 SMA sementara adik kelasnya ini masih kelas 1 SMA. Di akhir masa-masa sekolahnya, doi nembak, kemudian diterima, kemudian bertekad mau yang namanya seriusan. Tapi ibarat ingin memeluk gunung, apa daya gunungnya meletus, hubungan mereka akhirnya berakhir dengan kata “putus”. Mereka putus gara-gara –ternyata– ceweknya mau dijodohin sama yang seorang Ustadz. Ya, putus, suatu kata yang sering dikatakan dalam pacaran. Memang sih, ada juga orang yang pacaran sampai berakhir pernikahan. Tapi kebanyakan orang pacaran pada berakhir di (http://ridlomu.files.wordpress.com/2013/10/liontin.jpg) jalan. Dan intinya, http://bit.ly/19U5wpN (http://bit.ly/19U5wpN) serius membina hubungan atau dalam artian pacaran sampai jenjang pernikahan itu sesuatu yang omong kosong banyak yang bohong. Kalo mau serius ya datengin wali si perempuan dan bilang mau seriusan. 5. Iseng dan cari kesenangan

ridlomu.wordpress.com/2013/10/02/why-one-chooses-pacaran/

4/5


03/10/13

Why One Chooses “Pacaran� | Ridlomu

(http://ridlomu.files.wordpress.com/2013/10/kebiasaanpacaran-yang-dulu-serius-banget-sekarang-jadi-biasaaja3.jpg)Tentang yang satu ini, kayaknya merupakan alasan yang paling jujur untuk bina satu hubungan yang namanya pacaran. Memang benar pada hakikatnya, pacaran itu just have a fun tanpa ada keseriusan. Tapi hubungan yang seperti ini Cuma menguntungkan pihak laki-laki saja dan ngorbanin perasaan si perempuan. Jujur loh, ya.. Ada yang tersinggung? (@abangRidlo) Bookmark the permalink.

ridlomu.wordpress.com/2013/10/02/why-one-chooses-pacaran/

5/5


Pacaran