Issuu on Google+

PERATURAN PERUSAHAAN  PT INDOSAT MEGA MEDIA 

2009­2010 

PT. INDOSAT MEGA MEDIA  Jl.Kebagusan Raya No.36  Pasar Minggu 12550  Jakarta


DAFTAR ISI  Hal  PENDAHULUAN  BAB I 

KETENTUAN UMUM 

Pasal 1 

PENGERTIAN DAN ISTILAH – ISTILAH 

Pasal 2 

MAKSUD DAN TUJUAN 

BAB II 

STRUKTUR ORGANISASI DAN STATUS KARYAWAN 

Pasal 3 

PENETAPAN STRUKTUR ORGANISASI 

Pasal 4 

STATUS KARYAWAN 

BAB III 

PENERIMAAN, PENEMPATAN DAN PENGANGKATAN 

Pasal 5 

PENERIMAAN KARYAWAN 

Pasal 6 

SYARAT ­ SYARAT UMUM PENERIMAAN 

Pasal 7 

PENEMPATAN KARYAWAN BARU 

Pasal 8 

PROGRAM ORIENTASI 

Pasal 9 

MASA PERCOBAAN DAN PENGANGKATAN KARYAWAN TETAP 

Pasal 10 

PENERIMAAN KARYAWAN TIDAK TETAP 

BAB IV 

PEDOMAN KERJA DAN TATA TERTIB 

Pasal 11 

KEWAJIBAN UMUM 

Pasal 12 

LARANGAN – LARANGAN BAGI KARYAWAN 

10 

Pasal 13 

PELANGGARAN TATA TERTIB 

11 

Pasal 14 

TEGURAN DAN SURAT PERINGATAN 

11 

Pasal 15 

AKIBAT PEMBERIAN TEGURAN ATAU SURAT PERINGATAN 

14 

Pasal 16 

MANGKIR 

14 

Pasal 17 

PEMBERHENTIAN SEMENTARA (SKORSING) 

14 

Pasal 18 

WAKTU KERJA DAN JAM KERJA 

15 

Pasal 19 

KETENTUAN KERJA LEMBUR 

15 

Pasal 20 

HARI LIBUR PERUSAHAAN 

16 

Pasal 21 

CUTI TAHUNAN 

16 

Pasal 22 

CUTI BERSAMA 

17 

Pasal 23 

ISTIRAHAT PANJANG 

17 

Pasal 24 

CUTI DILUAR TANGGUNGAN PERUSAHAAN 

17 

Pasal 25 

CUTI MENUNAIKAN IBADAH KEAGAMAAN 

18 

Pasal 26 

ISTIRAHAT MELAHIRKAN, GUGUR KANDUNGAN DAN CUTI HAID 

18 

Pasal 27 

CUTI SAKIT 

19 

Pasal 28 

PENGAJUAN PERMOHONAN CUTI DAN ISTIRAHAT 

19 

Pasal 29 

IJIN MENINGGALKAN PEKERJAAN 

20


BAB V 

SISTEM REMUNERASI DAN FASILITAS 

21 

Pasal 30 

KOMPONEN IMBALAN DAN SISTEM PENGGAJIAN 

21 

Pasal 31 

SKALA GAJI 

21 

Pasal 32 

PENETAPAN DAN PENINJAUAN GAJI 

21 

Pasal 33 

PEMBAYARAN UPAH SELAMA KARYAWAN DALAM KEADAAN SAKIT 

22 

Pasal 34 

PEMBAYARAN UPAH SELAMA KARYAWAN DITAHAN 

22 

Pasal 35 

TUNJANGAN 

23 

Pasal 36 

FASILITAS 

24 

Pasal 37 

UANG SUKA CITA 

24 

Pasal 38 

UANG DUKA CITA DAN BANTUAN PEMAKAMAN 

25 

Pasal 39 

TUNJANGAN HARI RAYA 

25 

Pasal 40 

DANA PENSIUN LEMBAGA KEUANGAN  ( D P L K ) 

26 

Pasal 41 

JAMINAN PEMELIHARAAN  KESEHATAN 

26 

Pasal 42 

JAMINAN SOSIAL TENAGA KERJA 

27 

Pasal 43 

INSENTIF 

27 

BAB VI 

PEMBINAAN 

28 

Pasal 44 

PEMBERIAN PENGHARGAAN (AWARD) 

28 

Pasal 45 

PENDIDIKAN / PELATIHAN DAN PENGEMBANGAN 

28 

Pasal 46 

PEMINDAHAN KARYAWAN 

28 

Pasal 47 

LAPORAN PENILAIAN PRESTASI (LP2) 

29 

BAB VII 

HUBUNGAN INDUSTRIAL 

31 

Pasal 48 

KOMUNIKASI 

31 

Pasal 49 

KELUHAN DAN PENGADUAN KARYAWAN 

31 

Pasal 50 

PEMUTUSAN HUBUNGAN KERJA (PHK) 

31 

Pasal 51 

BENTUK­BENTUK PEMUTUSAN HUBUNGAN KERJA (PHK) 

32 

Pasal 52 

UANG PESANGON, UANG PENGHARGAAN MASA KERJA DAN UANG  PENGGANTIAN HAK 

33 

Pasal 53 

KOPERASI KARYAWAN 

33 

Pasal 54 

KESELAMATAN, KESEHATAN DAN KEAMANAN LINGKUNGAN  KERJA 

34 

Pasal 55 

PERLENGKAPAN KERJA 

34 

Pasal 56 

KEAMANAN LINGKUNGAN KERJA 

34 

Pasal 57 

PERJALANAN DINAS 

35 

Pasal 58 

SERIKAT PEKERJA 

35


BAB VIII 

KETENTUAN PENUTUP 

36 

Pasal 59 

KEWAJIBAN UNTUK MENGETAHUI ISI PERATURAN PERUSAHAAN 

36 

Pasal 60 

MASA BERLAKUNYA PERATURAN PERUSAHAAN 

36


PENDAHULUAN 

PT  Indosat  Mega  Media  adalah  perusahaan  yang  bergerak  pad  bidang  penyelenggara jasa telekomunikasi,didirikan pada tanggal 25September 2000.  Didasari pemikiran bahwa untuk mencpi tujuan tersebut perusahaan diperlukan tata  kehidupan  dan  pergaulan  ditempat  kerja  yang  lazim  disebut  Hubungan  Industrial  Pancasila  (HIP).  Secara  umum  HIP  didefinisikan  sebagai  hubungan  antara  pelaku  proses  produksi  barang  /  jasa,yang  pada  tingkat  korporasi  /  operasional  terdiri  dari  pengusaha  dan  karyawan,agar  tercapai  suatu  hubungan  yang  harmonis,dinamis  dan  berkeadilan  demi  tercapainya  pertumbuhan  /  perkembangan  perusahaan  dan  peningkatan kesejahteraan.  Untuk  mencapai  HIP  tersebut  diperlukan  suasana  yang  menunjang,yang  memungkinkan  para  karyawan  berprestasi,penuh  semangat  dan  disiplin  yang  tinggi  dalam suasana hubungan kerja yang tenang dan harmonis antara segenap unsur dalam  perusahaan.Peraturan  Perusahaan  merupakan  suatu  perangkat  kebijakan  yang  diharapkan dapat menciptakan suatu ketertiban,keteraturan,dan kejelasan aturan dalam  lingkungan kerja.  Dalam Peraturan Perusahaan yang dibuat secara tertulis ,memuat syarat­syrat kerja  umum  serta  Tata  Tertib  Perusahaan  berlaku  sejak  mendapat  pengesahan  dari  Dinas  Tenaga Kerja dan Transmigrasi Prop. DKI Jakarta.Setiap Karyawan yang dipekerjakan  secara  tetap  maupun  untuk  waktu  tertentu  debgan  menerima  pekerjaan  /  jabatan  di  dalam  Perusahaan  telah  mengikatkan  dirinya  untuk  mematuhi  semua  peraturan  dan  syarat­syarat  kerja  dalam  buku  ini,selama  Karyawan  tersebut  bekerja  di  Perusahaan.Peraturan terperinci mengenai pasal­pasal dalam Peraturan Perusahaan ini  akan diatur tersendiri yang dituangkan dalam Keputusan Direksi.


BAB I  KETENTUAN UMUM  Pasal 1  PENGERTIAN DAN ISTILAH – ISTILAH  1. 

Perusahaan 

:  adalah  Perusahaan  PT.  Indosat  Mega  Media,  yang  didirikan  dengan  Akta  Notaris  Pahala  Sutrisno  Amijoyo  Tampubolon,  S.H.,  No.  58  tanggal  25  September  1996  dan  seluruh  perubahan­perubahannya.  Perusahaan  berkantor  pusat  di  Jakarta,  dengan  cabang­cabangnya  di  wilayah Indonesia. 

2. 

Komisaris 

:  adalah Dewan  Pengawas yang  diangkat  sesuai dengan  keputusan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). 

3. 

Direksi 

:  adalah    jajaran    Pimpinan    Perusahaan  yang  diangkat  sesuai  dengan  Keputusan  Rapat  Umum  Pemegang  Saham (RUPS). 

4. 

Karyawan 

:  adalah    setiap  individu  baik    pria  maupun    wanita  yang  mempunyai  ikatan  kerja  langsung  dengan  PT.  Indosat  Mega  Media  dan  memenuhi  syarat­syarat  dalam  Peraturan Perusahaan ini. 

5. 

Gaji / Upah 

:  adalah    imbalan  uang    yang    dibayarkan      setiap    bulan  sebagai  kompensasi  untuk  melaksanakan  dan  mengemban  tanggung  jawab  pekerjaan  namun  tidak  termasuk tunjangan tidak tetap. 

6. 

Tunjangan tidak  tetap 

:  adalah   suatu   nilai   uang   tertentu   atau   fasilitas  lain  selain  gaji  yang  dibayarkan  setiap  bulan  sebagai  pengganti  biaya  dan  fasilitas  dalam  melaksanakan  pekerjaan  yang  besarnya  sesuai  dengan  ketentuan  yang  berlaku. 

10.  Fasilitas 

:  adalah  sarana  milik  Perusahaan  yang  dikuasakan  penggunaannya  kepada  karyawan  untuk  melancarkan  pelaksanaan  pekerjaan  sesuai  dengan  fungsi  /  tugas  /  jabatan. 

11.  Insentif 

:  adalah  tambahan  penghasilan  yang  diberikan  untuk  meningkatkan gairah kerja. 

12.  Hari Kerja 

:  adalah  hari–hari  yang  ditetapkan  oleh  Perusahaan  untuk  bekerja.  Bagi  karyawan  yang  bekerja  bergiliran,  hari  kerjanya menurut jadwal yang telah ditentukan atasannya. 

13.  Jam Kerja 

:  adalah waktu yang ditetapkan Perusahaan untuk bekerja. 

14.  Kerja Bergilir 

:  adalah  sistem  kerja di mana  karyawan  bekerja  secara  bergiliran yang diatur oleh Perusahaan. 

15.  Panggilan Kerja 

:  adalah  panggilan  untuk  melaksanakan  pekerjaan  pada  saat di luar jam kerja biasa atau kerja   bergiliran  dimana  seorang  karyawan  diminta  untuk  mengerjakan  suatu  keperluan yang sangat mendesak atau darurat.


16.  Tugas Jaga 

:  adalah  sistem  kerja  dimana  karyawan bertugas secara  siap  siaga,  standby  dan  bertanggung  jawab  atas  hal­hal  yang menjadi tugasnya. 

17.  Kerja Lembur 

:  adalah  kerja  yang  dijalankan  di luar  jam  kerja  normal  yang telah ditetapkan bagi pekerja oleh Perusahaan. 

18.  Cuti 

:  adalah  waktu  tidak  bekerja  bagi  karyawan  dengan  seijin  Perusahaan  sebagai  hak  karyawan  sesuai  Peraturan  Perusahaan. 

19.  Ijin 

:  adalah  waktu  tidak  bekerja  bagi  karyawan oleh karena  sesuatu  hal  yang  diberikan,  sepengetahuan  atau  seijin  atasan sesuai dengan Peraturan Perusahaan. 

20.  Ijin Khusus 

:  adalah  waktu  di  mana  karyawan  diijinkan  tidak  berada  di  tempat  pekerjaan  dalam  hitungan  hari  atau  jam  di  hari  kerjanya,  yang  ditentukan  baginya  dengan  atau  tanpa  upah/gaji. 

21.  Mangkir 

:  adalah  kondisi  ketidakhadiran  karyawan  di  hari  kerjanya  tanpa  pemberitahuan  atau  alasan  yang  sah  kepada  Perusahaan. 

22.  Hari Libur 

:  adalah    hari    yang    ditentukan    untuk    tidak    bekerja  berdasarkan  ketentuan  dari  Pemerintah  dan/atau  Perusahaan. 

23.  Keluarga 

:  adalah  isteri/suami  dan anak  kandung,  tiri dan  angkat  yang  sah  dan  menjadi  tanggungan  karyawan,  dan  data  mereka telah didaftarkan pada Perusahaan. 

24.  Isteri/ Suami 

:  adalah pasangan hidup dari satu ikatan perkawinan yang  sah yang dibuktikan dengan adanya Surat Nikah. 

25.  Anak Kandung 

:  adalah  anak  yang  lahir  dari  pertalian  darah  ibu  dan  bapaknya dari satu ikatan perkawinan. 

26.  Anak Tiri 

:  adalah  anak  yang  dibawa  ibunya  atau  bapaknya  dalam  perkawinan. 

27.  Anak Angkat 

:  adalah anak yang diangkat dari karyawan yang dibuktikan  dengan  surat  penetapan  adopsi  dari  Pengadilan  Negeri  setempat. 

28.  Ahli Waris 

:  adalah keluarga atau orang yang ditunjuk karyawan untuk  menerima  setiap  pembayaran  dari  Perusahaan  yang  menjadi  haknya  apabila  karyawan  meninggal  dunia.  Apabila  tidak  ada  penunjukkan  ahli  waris,  maka  Perusahaan akan menetapkan ahli waris sesuai peraturan  perundangan yang berlaku. 

29.  Pekerjaan 

:  adalah  tugas  dan  tanggung  jawab  yang  diberikan  oleh  Perusahaan  kepada  karyawan  dalam  hubungan  kerja  dengan memperoleh imbalan. 

30.  Perjanjian Kerja 

:  adalah  ikatan kerja antara  Perusahaan  dengan  karyawan  secara  tertulis,  yang  memuat  syarat  kerja,  jangka  waktu  perjanjian kerja, serta hak dan kewajiban para pihak. 2 


31.  Jabatan 

:  adalah  kedudukan  dalam  struktur  /  jenjang  Organisasi  Perusahaan. 

32.  Direktorat 

:  adalah  unit  satuan  kerja  yang  dalam  fungsi  tugasnya  dipimpin oleh seorang Direktur dan membawahi beberapa  divisi / departemen. 

33.  Divisi 

:  adalah unit satuan kerja yang berada di bawah Direktorat  yang  dalam  fungsi  tugasnya  dipimpin  oleh  seorang  General Manager dan membawahi beberapa departemen. 

34.  Departemen 

:  adalah unit satuan kerja yang berada di bawah Direktorat /  Divisi  yang  dalam fungsi  tugasnya dipimpin oleh  seorang  Manager  dan  membawahi  beberapa  Assistant  Manager  dan staf. 

35.  Pejabat 

:  adalah  Direksi  dan  karyawan  yang  memegang  jabatan  struktural di Perusahaan. 

36.  Atasan Langsung 

:  adalah pejabat yang posisinya satu tingkat lebih tinggi dari  karyawan yang bersangkutan. 

37.  Pemindahan  karyawan 

:  adalah  alih  tugas  /  jabatan  dari  suatu  direktorat  /  divisi  /  departemen  /  lokasi  /  daerah  ke  direktorat  /  divisi  /  departemen  /  lokasi  /  daerah  yang  baru  di  Perusahaan  atau  di  lingkungan  satu  group  Perusahaan  dengan  berpedoman pada ketentuan Perusahaan yang berlaku. 

38.  Peralatan Kerja 

:  adalah  sarana  kerja  dalam  bentuk  alat  ­  alat  yang  digunakan untuk melaksanakan tugas pekerjaan misalnya:  Komputer,  laptop,  notebook,  mesin  hitung,  mesin  ketik,  pinsil, ballpoint, kertas, dll. 

39.  Perlengkapan  Kerja 

:  adalah  sarana  kerja  dalam  bentuk  barang  ­  barang  yang  tidak  langsung  dipergunakan  tetapi  diperlukan  untuk  melaksanakan  tugas  pekerjaan  misalnya  :  meja,  kursi,  lemari, ruangan, papan tulis, dll. 

40.  Lingkungan  Perusahaan 

:  adalah  keseluruhan  tempat  yang  berada  di  bawah  penguasaan  Perusahaan  dan  /  atau  tempat  lain  yang  ditunjuk  oleh  Perusahaan  yang  dipergunakan  untuk  menunjang kegiatan Perusahaan.


Pasal 2  MAKSUD DAN TUJUAN  1.  Maksud dan tujuan Peraturan Perusahaan ini adalah:  1.1.  Menjelaskan hak dan kewajiban antara Perusahaan dengan karyawan.  1.2.  Memberikan  penafsiran  yang  jelas  mengenai  hubungan  kerja  timbal  balik  antara Perusahaan dan karyawan.  1.3.  Menciptakan  dan  sekaligus  mengembangkan  suasana  kerja  serta  hubungan  kerja  yang  harmonis  dan  selaras  sebagai  pencerminan  jiwa  dan  semangat  Hubungan Industrial Pancasila.  2.  Dengan  demikian  akan  tercipta  suatu  pengertian  yang  baik antara Perusahaan  dan  karyawan  serta  terpelihara  motivasi  kerja  karyawan  guna  menunjang  seluruh  program  dan  sasaran  Perusahaan  yang  didalamnya  sudah  termasuk  peningkatan  kesejahteraan dan keterampilan karyawan.


BAB II  STRUKTUR ORGANISASI DAN STATUS KARYAWAN  Pasal 3  PENETAPAN STRUKTUR ORGANISASI  Penetapan  struktur  organisasi  dan  uraian  tugas  ditetapkan  oleh  Direksi  dan  /  atau  Komisaris.  Pasal 4  STATUS KARYAWAN  Perusahaan mempekerjakan karyawan dengan status sebagai berikut :  1.  Karyawan perbantuan Indosat Group (karyawan perbantuan) :  Adalah  karyawan  Perusahaan  yang  status  karyawan  tetapnya  sebagai  karyawan  dari Indosat Group yang diperbantukan di Perusahaan untuk jangka waktu tertentu,  dan pengaturan tenaga perbantuan dari Indosat Group ini mengikuti peraturan yang  berlaku di Perusahaan dan / atau akan diatur tersendiri oleh Direksi.  2.  Karyawan dengan Kesepakatan Kerja Waktu Tidak Tertentu (karyawan tetap) :  Adalah  karyawan  Perusahaan  yang  telah  melewati  masa  percobaan  dan  telah  diangkat menjadi karyawan tetap dan ditetapkan dalam Surat Keputusan Direksi.  3.  Karyawan dengan Kesepakatan Kerja Waktu Tertentu (karyawan tidak tetap) :  Adalah  karyawan  Perusahaan  yang  terikat  hubungan  kerja  langsung  dengan  Perusahaan yang didasarkan atas kesepakatan hubungan kerja untuk jangka waktu  tertentu  dengan  pekerjaan  tertentu,  dengan  berpedoman  pada  peraturan  perundangan yang berlaku.


BAB III  PENERIMAAN, PENEMPATAN DAN PENGANGKATAN  Pasal 5  PENERIMAAN KARYAWAN  1.  Untuk  kelancaran  usaha,  Perusahaan  memiliki  hak  dan  wewenang  dalam  penerimaan karyawan baru, pembagian pekerjaan, pengangkatan dan penempatan  serta pemindahan karyawan sesuai dengan kebijakan Perusahaan.  2.  Dalam proses penerimaan karyawan, Perusahaan menerapkan prinsip keadilan dan  tidak didasarkan pada unsur SARA (Suku, Agama, Ras, dan Antar Golongan).  Pasal 6  SYARAT ­ SYARAT UMUM PENERIMAAN  Syarat ­ syarat��untuk diterima sebagai karyawan adalah sebagai berikut :  1.  Mengisi  formulir  lamaran  pekerjaan  dan  ditandatangani  oleh  yang  bersangkutan  serta dilengkapi dengan dokumen yang diperlukan.  2.  Mempunyai  pendidikan,  keahlian,  dan  kualifikasi  yang  sesuai  dengan  kebutuhan  Perusahaan.  3.  Usia  paling  sedikit  18  (delapan  belas)  tahun  pada  saat  penerimaan  kerja.  Untuk  dapat  diangkat  sebagai  karyawan  tetap  batas  maksimum  usia  adalah  40  (empat  puluh) tahun, kecuali ditetapkan lain oleh Dewan Direksi.  4.  Sehat jasmani dan rohani.  5.  Bersedia menandatangani surat perjanjian kerja yang dikeluarkan oleh Perusahaan.  6.  Bersedia memenuhi tata tertib / peraturan yang berlaku dalam Perusahaan.  7.  Mempunyai loyalitas / dedikasi terhadap Perusahaan.  8.  Telah melalui proses seleksi yang berlaku di Perusahaan.  Pasal 7  PENEMPATAN KARYAWAN BARU  1.  Sebagai  dasar  penempatan  posisi  serta  kompensasi  bagi  karyawan  baru  yang  diterima, akan ditetapkan berdasarkan :  1.1.  Posisi pekerjaan dan jabatan.  1.2.  Tingkat pendidikan dan kompentensi yang disyaratkan.  1.3.  Pengalaman calon karyawan yang menunjang.  2.  Karyawan yang mempunyai hubungan pertalian darah atau kekerabatan (orang tua,  kakak  ­  adik,  dan  paman  ­  keponakan)  atau  hubungan  karena  perkawinan  (suami  istri, ipar ­ iparan, dan menantu ­ mertua) dapat ditempatkan dengan pembatasan ­  pembatasan sebagai berikut :  2.1  Salah satu menjadi atasan atau bawahan dari yang lain.


2.2  Salah  satu  bertugas  di  bagian  tertentu  yang  dapat  terpengaruh  oleh  keberadaan yang lain.  2.3  Bekerja dalam satu bagian.  3.  Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  posisi  karyawan  baru  akan  diatur  dalam  kebijakan Perusahaan tersendiri.  Pasal 8  PROGRAM ORIENTASI  Sebelum  ditempatkan  pada  jabatan  /  pekerjaannya,  karyawan  akan  diikutsertakan  dalam  program  orientasi  untuk  dibekali  dengan  pengetahuan  umum  mengenai  Perusahaan,  cara  dan  prosedur  kerja,  perangkat  organisasi,  nilai  ­  nilai  dan  norma  ­  norma kerja, termasuk juga pemahaman Peraturan Perusahaan.  Pasal 9  MASA PERCOBAAN DAN PENGANGKATAN KARYAWAN TETAP  1.  Dalam  penerimaan  karyawan,  Perusahaan  dapat  mensyaratkan  adanya  masa  percobaan paling lama 3 (tiga) bulan.  2.  Karyawan  yang  menjalani  masa  percobaan,  wajib  diberitahukan  secara  tertulis  kapan mulai dan berakhirnya masa percobaan tersebut oleh Perusahaan.  3.  Pengawasan  dan  penilaian  pada  masa  percobaan  dilakukan  oleh  atasan  langsung  karyawan yang bersangkutan.  4.  Pemutusan  Hubungan  Kerja  (PHK)  pada  masa  percobaan  dapat  dilakukan  secara  sepihak oleh Perusahaan atau oleh karyawan bersangkutan dengan pemberitahuan  secara tertulis paling lambat 2 (dua) minggu sebelumnya.  5.  Perusahaan tidak memberikan pesangon atau ganti rugi dalam bentuk apapun untuk  pemutusan hubungan kerja selama masa percobaan, terkecuali gaji atau upah yang  harus dibayar sampai hari terakhir karyawan bekerja.  6.  Karyawan  yang  telah  berhasil  menyelesaikan  masa  percobaan  dengan  hasil  baik,  akan diangkat menjadi karyawan tetap dengan surat keputusan dan pemberitahuan  tertulis.  7.  Pengangkatan  sebagai  karyawan  tetap  harus  mempertimbangkan  kebutuhan  Perusahaan dan penilaian hasil kerja dari yang bersangkutan.  8.  Masa kerja karyawan dihitung sejak karyawan diangkat sebagai karyawan tetap.  9.  Ketentuan lebih lanjut mengenai syarat dan ketentuan pengangkatan karyawan tetap  akan diatur dalam kebijakan Perusahaan tersendiri.  Pasal 10  PENERIMAAN KARYAWAN TIDAK TETAP  1.  Penerimaan  karyawan  tidak  tetap  dimungkinkan  sesuai  dengan  kebutuhan  Perusahaan  untuk  fungsi  dan  jabatan  tertentu  dengan  persetujuan  atau  ketetapan  Direksi  dan  dilaksanakan  sesuai  UU  No.  13  tahun  2003  juncto  Kepmenakertrans  No. KEP 100/MEN/VI/2004. 7 


2.  Usulan  penerimaan  karyawan  tidak  tetap  dapat  dilakukan  oleh  pejabat  setingkat  Manager sesuai dengan anggaran penambahan tenaga kerja yang telah ditetapkan  oleh Direksi.  3.  Formasi,  kualifikasi  dan  spesifikasi  yang  akan  diminta,  agar  diusulkan  kepada  Perusahaan  untuk  diadakan  evaluasi  pencarian,  pemanggilan  dan  seleksi  administrasi serta aptitude test dan teknis pekerjaan lainnya.


BAB IV  PEDOMAN KERJA DAN TATA TERTIB  Pasal 11  KEWAJIBAN UMUM  Di  dalam  melaksanakan  pekerjaan  karena  adanya  hubungan  kerja,  setiap  karyawan  diwajibkan  mengikuti  tata  tertib  yang  merupakan  ketentuan  ­  ketentuan,  peraturan  ­  peraturan  serta  pedoman  kerja  yang  berlaku  di  lingkungan  tempat  bekerja  masing  ­  masing, yang harus dipenuhi oleh setiap karyawan, antara lain sebagai berikut :  1.  Setiap  karyawan  wajib  mentaati  semua  ketentuan­ketentuan  dan  syarat  ­  syarat  yang telah ditentukan oleh Perusahaan.  2.  Setiap karyawan wajib mendedikasikan seluruh waktu kerjanya untuk Perusahaan.  3.  Setiap  karyawan  wajib  bersikap  teliti  dan  hati­  hati  dalam  melaksanakan  atau  menjalankan  tugasnya  dan  wajib  memberitahukan  kepada  Atasannya apabila  tidak  dapat menyelesaikan pekerjaannya karena satu atau lain hal.  4.  Setiap  karyawan  yang  telah  diperintahkan  untuk  melaksanakan  suatu  pekerjaan,  tidak  dibenarkan  menyerahkan  /  mengalihkan  tugasnya  tersebut  kepada  orang/karyawan lain sebelum memperoleh ijin dari Atasannya.  5.  Setiap  karyawan  yang  mengetahui  /  melihat  atau  sedikitnya  dapat  memperkirakan  sesuatu  hal  atau  keadaan  yang  akan  dapat  membahayakan  atau  merugikan  karyawan  lain  atau  Perusahaan,  diwajibkan  memberitahukan  kepada  yang  berkepentingan, Atasan atau Direksi.  6.  Bilamana diperlukan maka setiap karyawan wajib memakai / mempergunakan alat ­  alat perlindungan diri yang telah disediakan oleh Perusahaan tempat kerja.  7.  Setiap  karyawan  wajib  berpakaian  rapih  dan  bersih  sesuai  dengan  norma  ­  norma  kesusilaan.  8.  Setiap karyawan wajib melaporkan jam masuk dan jam pulang kerja sesuai dengan  sistem absensi yang berlaku.  9.  Setiap  karyawan  tetap  berada  di  tempat  kerja  dimana  ditugaskan  dan  tidak  dibenarkan untuk meninggalkan tempat kerja pada saat penugasan.  10. Setiap karyawan wajib menjaga / merawat mesin ­ mesin / kendaraan ­ kendaraan,  peralatan  kerja  dan  perlengkapan  kerja  yang  dipercayakan  pemakaiannya  kepadanya  dan  setiap  kehilangan  /  kerusakan  berbagai  barang  milik  Perusahaan  wajib dilaporkan kepada Atasannya.  11. Setiap  karyawan  wajib  menggunakan  aset Perusahaan  dengan  tepat guna  (efektif)  dan efisien.  12. Setiap  karyawan  wajib  memegang  rahasia  Perusahaan  yang  diketahuinya  dalam  melaksanakan tugas pekerjaanya, dalam arti kata yang seluas ­ luasnya, dari usaha  atau  hubungan  usaha  dari  Perusahaan  yang  diperolehnya,  misalnya:  informasi  pelanggan, data keuangan, rencana kerja, laporan produksi, desain jaringan dan lain  sebagainya, kecuali atas ijin tertulis Direksi.  13. Setiap karyawan wajib menjaga kebersihan lingkungan kerja dan kesehatan diri dari  penyakit menular serta bertanggung jawab atas ketertiban tempat / ruangan kerja.


14. Setiap karyawan diwajibkan memberitahukan kepada Perusahaan semua perubahan  tentang status diri, susunan keluarga, alamat tempat tinggal dan sebagainya dengan  dukungan  bukti  ­  bukti  atau  salinan  dokumen  yang  sah.  Dalam  hal  karyawan  tidak  memenuhi  ketentuan  ini,  karyawan  akan  kehilangan  fasilitas  dan  haknya  yang  berkaitan dengan hal tersebut.  15. Setiap  karyawan  wajib  memberitahukan  berbagai  ide,  penemuan  dan  pengembangan  sehubungan  dengan  usaha  Perusahaan  yang  dilakukan  oleh  karyawan  selama  masa  hubungan  kerjanya  dan  melaksanakan  penyerahan  dokumen yang diperlukan untuk menjadi milik Perusahaan.  16. Setiap  karyawan  wajib  menggunakan  setiap  aplikasi  (software)  yang  telah  dipercayakan  kepadanya  dengan  penuh  tanggungjawab,  termasuk  menjaga  penggunaan user ID, password atau hak akses lainnya.  Pasal 12  LARANGAN – LARANGAN BAGI KARYAWAN  1.  Setiap  karyawan  dilarang  untuk  menjadi  karyawan  di  tempat  lain  tanpa  ijin  tertulis  dari Direksi / Pimpinan Perusahaan.  2.  Setiap  karyawan  dilarang  mengambil  atau  mempergunakan  barang  ­  barang  milik  Perusahaan untuk kepentingan diri sendiri di luar ketentuan ­ ketentuan yang berlaku  termasuk  menggunakan fasilitas  IT  Perusahaan, mengambil barang dan atau uang  milik Perusahaan dan atau bukan miliknya tanpa hak serta mencari peluang tertentu  dengan  menggunakan  /  memanfaatkan fasilitas, informasi,  posisi  Perusahaan  atau  posisi jabatan / tim untuk kepentingan pribadi.  3.  Setiap  karyawan  dilarang  mempengaruhi,  mengajak  teman  sekerjanya  untuk  melakukan  pekerjaan  tercela,  sehingga  menimbulkan  kegelisahan  dan  keributan  di  tempat  kerja  atau  mempunyai  itikad  tidak  baik  terhadap  Perusahaan,  misalnya:  mengadakan perjudian, pencurian / penggelapan, memanipulasi, melakukan kolusi,  melakukan  korupsi,  berkelahi  diwaktu  kerja  /  bertugas,  mengancam  atau  menganiaya  terhadap  pimpinan  /  keluarganya  atau  teman  sekerja  dan  lain  sebagainya.  4.  Setiap  karyawan  dilarang  mengabaikan  tugas  yang  dipercayakan  kepadanya,  menyalahi  prosedur  atau  lalai  sehingga  membahayakan  orang  lain,  merugikan  Perusahaan dan merusak milik Perusahaan.  5.  Setiap  karyawan  dilarang  membocorkan  rahasia  Perusahaan,  baik  yang  diperolehnya  karena  jabatan  atau  karena  kepercayaan  yang  diberikan  Perusahaan  kepadanya.  6.  Setiap  karyawan  dilarang  membawa  senjata  api  maupun  senjata  tajam  ke  dalam  lingkungan  Perusahaan,  kecuali  karena  diperlukan  dalam  tugasnya,  misal  regu  Satuan Pengaman.  7.  Setiap  karyawan  dilarang  menyebarluaskan  informasi  yang  bersifat  provokatif,  menghasut,  merusak  citra  Perusahaan,  bernuansa  politik  dan  menyebarkan  gambar ­ gambar yang tidak sesuai dengan norma­norma kesusilaan di lokasi kerja. 

8.  Setiap  karyawan  dilarang  mabuk,  minum  ­  minuman  keras  yang  memabukkan,  madat,  memakai  obat  bius  atau  menyalahgunakan  obat  terlarang  atau  obat 10 


perangsang  lainnya  di  tempat  kerja  dan  di  lingkungan  Perusahaan  yang  dilarang  oleh peraturan perundangan yang berlaku.  9.  Setiap  karyawan  dilarang  menyebar  luaskan  spam,  virus,  spyware  dan  melakukan  hacking.  10. Setiap karyawan dilarang menyalahgunakan atribut Perusahaan.  Pasal 13  PELANGGARAN TATA TERTIB  1.  Setiap karyawan yang melakukan pelanggaran terhadap Peraturan Perusahaan dan  atau  tata  tertib  Perusahaan,  pelanggaran  hukum,  tidak  bekerja  sebagaimana  mestinya,  atau  merugikan  Perusahaan  akan  dikenakan  sanksi  atau  tindakan  dari  Perusahaan  berupa  teguran,  peringatan,  Pemutusan  Hubungan  Kerja  (PHK)  yang  dilaksanakan dengan berpedoman pada peraturan perundangan yang berlaku.  2.  Tindakan  disiplin  pada  dasarnya  dilakukan  untuk  menegakkan  Peraturan  Perusahaan,  tata  tertib  dan  disiplin  kerja  demi  melindungi  kepentingan  seluruh  karyawan dan Perusahaan.  Pasal 14  TEGURAN DAN SURAT PERINGATAN  1.  Karyawan  yang  melakukan  pelanggaran  tata  tertib  Perusahaan,  akan  mendapat  Peringatan  /  Teguran  Lisan.  Apabila  karyawan  yang  mendapat  teguran  tetap  tidak  memperhatikan, karyawan tersebut akan diberikan Surat Peringatan secara tertulis.  2.  Tindakan dan bentuk Sanksi yang diberikan oleh Perusahaan dalam bentuk :  2.1.  Peringatan Lisan  Diberikan langsung oleh atasan langsung atau pejabat yang berwenang, untuk  kesalahan  ringan  yang  masih  dapat  diperbaiki.  Beberapa  pelanggaran  yang  dapat diberi teguran / peringatan lisan oleh atasan langsung, antara lain :  2.1.1.  2.1.2.  2.1.3.  2.1.4.  2.1.5. 

Melanggar ketentuan mengenai keselamatan dan kesehatan kerja.  Melakukan kekurangan dalam prestasi kerja.  Melanggar peraturan tentang waktu kerja yang berlaku.  Melanggar ketentuan pakaian kerja.  Tidak  menggunakan  ID  Card  selama  jam  kerja  di  lingkungan  Perusahaan.  2.1.6.  Tidur dalam jam kerja.  2.1.7.  Berjualan di ruangan kerja sehingga mengganggu lingkungan kerja.  2.1.8.  Merokok di luar tempat yang telah ditentukan.  2.1.9.  Tidak  pernah  mengikuti  training  dalam  satu  semester,  kecuali  telah  diijinkan oleh Perusahaan.  2.1.10. Meminta  bantuan  atau  membantu  orang  lain  dalam  pencatatan  kehadiran sebanyak satu kali (manipulasi pencatatan kehadiran).  2.1.11. Tidak  masuk  kerja  sebanyak  satu  hari  tanpa  alasan  yang  dapat  diterima.  2.2.  Peringatan tertulis 11 


Yang  didasari  oleh  frekuensi,  berat  ringan,  dan  macam  pelanggaran  yang  dilakukan, yang terbagi atas :  2.2.1.  Surat  Peringatan  Satu  (SP  1),  diterbitkan  oleh  Perusahaan  atas  permintaan  atasan  yang  bersangkutan.  Beberapa  pelanggaran  yang  dapat diberikan SP 1, antara lain :  a.  Melakukan  pelanggaran  meskipun  telah  diberikan  teguran  lisan  secara berulang.  b.  Menyalahgunakan atribut Perusahaan.  c.  Melakukan  kelalaian  /  kecerobohan  dalam  administrasi  kerja  yang  mengakibatkan kerugian Perusahaan.  d.  Menolak  pemeriksaan  kesehatan  yang  diwajibkan  perusahaan  tanpa alasan yang dapat diterima.  e.  Tidak  melaporkan  pernikahan  /  perceraian  keryawan  selambat­  lambatnya dalam waktu 6 (enam) bulan.  f.  Datang  terlambat  /  pulang  lebih  awal  tanpa  alasan  yang  dapat  diterima lebih dari tiga hari berturut­turut.  g.  Meminta  bantuan  atau  membantu  orang  lain  dalam  pencatatan  kehadiran sebanyak dua kali berturut­turut.  h.  Dua hari mangkir / tidak masuk kerja berturut­turut tanpa alasan dan  / atau dokumen pendukung yang sah dan dapat diterima.  Masa berlaku SP 1 adalah 3 (tiga) bulan.  2.2.2.  Surat  Peringatan  Dua  (SP  2),  diterbitkan  oleh  Perusahaan  atas  permintaan  atasan  yang  bersangkutan.  Beberapa  pelanggaran  yang  dapat diberikan SP 2, antara lain :  a.  Melakukan  pelanggaran  ulang  terhadap  pelanggaran  pada  SP  1  atau melakukan pelanggaran selama berlaku SP 1.  b.  Membiarkan  teman  sekerja  dalam  keadaan  bahaya  dengan  sengaja.  c.  Mendahulukan kepentingan pribadi di atas kepentingan Perusahaan  tanpa ijin atasan.  d.  Melawan perintah yang layak dari atasan.  e.  Meminta bantuan orang lain dalam pencatatan kehadiran sebanyak  tiga kali berturut­turut.  f.  Tiga sampai empat hari kerja berturut­turut tidak masuk kerja tanpa  alasan dan / atau dokumen pendukung yang sah dan dapat diterima  Perusahaan.  Masa berlaku SP 2 adalah 6 (enam) bulan.  2.2.3.  Surat  Peringatan  Tiga  (SP  3),  diterbitkan  oleh  Perusahaan  atas  permintaan  atasan  yang  bersangkutan.  Beberapa  pelanggaran  yang  dapat diberikan SP 3, antara lain :  a.  Melakukan  pelanggaran  ulang  terhadap  pelanggaran  pada  SP2  atau melakukan pelanggaran selama berlaku SP 2.  b.  Melakukan  penyusupan  sistem  keamanan  teknologi  informasi  (sistem IT).  c.  Memberikan  User  ID  dan  password  kepada  pihak  yang  tidak  berkepentingan. 12 


d.  Membujuk  teman  sekerja  untuk  melakukan  perbuatan  yang  bertentangan dengan peraturan perundang­undangan.  e.  Merusak barang milik Perusahaan dengan sengaja.  f.  Menghina  /  mencemarkan  nama  baik  karyawan  lain  secara  lisan  atau tertulis.  Masa berlaku SP 3 adalah 6 (enam) bulan.  3.  Dalam hal karyawan telah diberikan SP 3 tetapi masih melakukan pelanggaran tata  tertib  kerja  atau  pelanggaran  lainnya,  maka  Perusahaan  akan  memproses  PHK.  Beberapa  pelanggaran  yang  dapat  diberikan  sanksi  PHK  oleh  Perusahaan  karena  alasan mendesak sesuai peraturan perundangan yang berlaku, antara lain :  3.1.  Membongkar atau membocorkan data / informasi rahasia Perusahaan.  3.2.  Memalsukan  surat  /  data  /  cap  /  tanda  tangan  pada  Dokumen  Perusahaan  yang dapat menimbulkan kerugian Perusahaan.  3.3.  Menggunakan  narkotika  dan  obat  ­  obat  terlarang,  meminum  minuman  keras  yang  memabukkan,  mabuk,  berjudi,  melakukan  perbuatan  yang  melanggar  norma kesusilaan di lingkungan Perusahaan.  3.4.  Memulai  perkelahian,  melakukan  penyerangan,  penganiayaan,  pemerasan,  pengancaman atau  intimdasi  kepada  karyawan  lain untuk  urusan  yang  terkait  kedinasan.  3.5.  Menyalahgunakan wewenang / jabatan untuk kepentingan pribadi,antara lain :  3.5.1.  Benturan kepentingan yang timbul ketika karyawan dan / atau anggota  keluarganya  menerima  keuntungan  pribadi,  baik  dari  Perusahaan  maupun pihak ketiga.  3.5.2.  Mengambil  peluang  untuk  kepentingan  pribadi  atas  suatu  hal  yang  sebenarnya  menjadi  hak  perusahaan  atau  mencari  peluang  dengan  menggunakan  fasilitas,  informasi  /  posisi  Perusahaan  untuk  kepentingan pribadi dan bersaing dengan Perusahaan.  3.6. Melakukan  perbuatan  /  kecerobohan  yang  dapat  menyebabkan  kecelakaan  fatal  dan  /  atau  hilangnya  nyawa  orang  lain  dan  /  atau  kerugian  besar  bagi  Perusahaan.  4.  Peringatan  yang  diberikan  kepada  seorang  karyawan  tidak  selamanya  harus  bertahap,  akan  tetapi  dapat  diberikan  secara  langsung  atau  bahkan  berupa  Surat  Pemberhentian,  tergantung  dari  frekuensi,  berat  ringan,  dan  macam  kesalahan  /  pelanggaran yang dilakukan.  5.  Pelanggaran diluar yang ditentukan dalam tingkatan ­ tingkatan tersebut diatas akan  ditetapkan berdasarkan pertimbangan Perusahaan.

13 


Pasal 15  AKIBAT PEMBERIAN TEGURAN ATAU SURAT PERINGATAN  1.  Teguran  atau  surat  peringatan  yang  didapat  oleh  karyawan  dapat  mengurangi  penilaian kondite dan penilaian prestasi kerjanya.  2.  Surat peringatan akan mempengaruhi penilaian karyawan yang berakibat pada :  2.1.  Penangguhan Kenaikan Posisi / Grade.  2.2.  Penangguhan Kenaikan Gaji.  2.3.  Ditariknya fasilitas–fasilitas tertentu.  2.4.  Penurunan Posisi / Grade.  2.5.  Pelepasan wewenang.  Pasal 16  MANGKIR  1.  Karyawan yang tidak masuk kerja tanpa ijin atasan dan tanpa alasan yang jelas dan  dapat diterima oleh Perusahaan, maka karyawan tersebut dianggap mangkir.  2.  Karyawan  yang mangkir selama 5 (lima) hari kerja berturut­turut tanpa keterangan  dan telah 2 (dua) kali dipanggil secara patut dan tertulis oleh Perusahaan  pada hari  ke 3 (tiga) dan ke 4 (empat) ketidakhadirannya tersebut tetapi karyawan tidak dapat  memberikan  keterangan  tertulis  dengan  bukti  yang  sah,  maka  karyawan  tersebut  dikualifikasikan  mengundurkan  diri  dan  dapat  diproses  PHK  sesuai  pasal  168  UU  No. 13 tahun 2003.  3.  Karyawan  bersangkutan  berhak  atas  uang  penggantian  hak  dan  uang  pisah.  Besarnya uang pisah adalah satu kali uang penghargaan masa kerja.  Pasal 17  PEMBERHENTIAN SEMENTARA (SKORSING)  1.  Skorsing  dapat  dikenakan  kepada  setiap  karyawan  yang  melakukan  pelanggaran  terhadap ketentuan tata tertib kerja atau tidak menjalankan kewajiban sebagaimana  mestinya atau tindakan yang dapat merugikan Perusahaan dan telah mendapatkan  SP 3.  2.  Skorsing  dilaksanakan  dalam  rangka  PHK  dan  dilaksanakan  sampai  dengan  penetapan  PHK  dari  lembaga  penyelesaian  hubungan  industrial  dan  selama  skorsing upah tetap dibayar sebagaimana mestinya.  3.  Selama masa pemberhentian sementara, maka :  3.1.  Karyawan wajib mengembalikan sementara semua atribut Perusahaan.  3.2.  Fasilitas  ­  fasilitas  lain  yang  diberikan  kepada  karyawan  dicabut  oleh  Perusahaan.  3.3.  Karyawan  tidak  dibenarkan  untuk  masuk  kerja  dan  berada  di  lingkungan  pekerjaan / Perusahaan.

14 


Pasal 18  WAKTU KERJA DAN JAM KERJA  Waktu kerja Perusahaan diatur sebagai berikut:  1.  Waktu Kerja Umum (waktu setempat)  Senin – Jum’at  : 08.00 –17.00  Sabtu – Minggu : Libur  Waktu Istirahat  : 12.00 – 13.00 kecuali hari Jumat pukul 11.30 – 13.30  2.  Waktu Kerja giliran (shift)  2.1    Pekerjaan  yang  membutuhkan  waktu  kerja  bergilir  untuk  pekerjaan  yang  memerlukan pelayanan terus menerus 24 (dua puluh empat) jam sehari dan 7  (tujuh) hari seminggu.  2.2  Pengaturan  hari  kerja,  hari  istirahat, jam  kerja  serta  pengantian  waktu  gilir  diatur oleh manager atau Pejabat yang berwenang, dengan berpedoman pada  peraturan perundangan yang berlaku.  3.  Dinas Jaga (On Call)  3.1   Dalam keadaan  darurat dan untuk menjaga kelangsungan hidup Perusahaan  maka dapat diberlakukan dinas jaga (on call).  3.2  Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  dinas  jaga (on call)  akan  diatur  dalam  kebijakan Perusahaan tersendiri.  4.  Waktu  kerja  dan  istirahat  kerja  untuk  pekerjaan  atau wilayah yang mempunyai  karakteristik tertentu, diatur tersendiri sesuai dengan kebutuhan operasional masing­  masing  unit  kerja  atau  wilayah  dengan  tetap  berpedoman  pada  peraturan  perundangan yang berlaku.  Pasal 19  KETENTUAN KERJA LEMBUR  1.  Yang dimaksudkan dengan lembur adalah pekerjaan yang dilakukan oleh karyawan  yang  resmi  ditugaskan  oleh  atasan  langsung  minimum  Manager  pada  waktu  diluar  jam kerja biasa.  2.  Karyawan  yang  berhak  atas  upah  lembur  adalah  karyawan  pada  grade  7  (tujuh)  sampai dengan 11 (sebelas) di Perusahaan dengan ketentuan :  2.1.  Karyawan yang  melakukan  Perjalanan  Dinas  Dalam  Negeri  tidak berhak atas  upah lembur.  2.2.  Karyawan  yang  melakukan  Perjalanan  Dinas  Luar  negeri  tidak  berhak  atas  upah lembur.  2.3.  Karyawan  yang  menjalankan  penugasan  pendidikan  dan  latihan  tidak  berhak  atas upah lembur.  3.  Perhitungan upah lembur berpedoman pada peraturan perundangan yang berlaku.  4.  Prosedur  pengajuan  lembur  dan  pembayaran  upah  lembur  diatur  sesuai  dengan  ketentuan Perusahaan.

15 


Pasal 20  HARI LIBUR PERUSAHAAN  1.  Hari  libur  Perusahaan  ialah  hari­hari  libur  resmi  yang  ditetapkan  setiap  tahun  oleh  pemerintah maupun yang ditetapkan oleh Perusahaan.  2.  Perusahaan  memberikan  istirahat  kepada  karyawan  pada  hari­hari  libur  tersebut  dengan tetap mendapatkan penghasilan tetap.  3.  Karyawan  dapat  diwajibkan  bekerja  pada  hari­hari  libur  Perusahaan  apabila  jenis  dan  sifat  pekerjaan  tersebut  harus  dilaksanakan  atau  dijalankan  secara  terus­  menerus (kerja shift) berdasarkan ketentuan Perusahaan.  4.  Dalam  hal  Pemerintah  daerah  menetapkan  diberlakukannya  libur  resmi  daerah,  maka  Perusahaan  dapat  menetapkan  kebijakan  lain  disesuaikan  dengan  kondisi  Perusahaan : seperti lokasi kantor pelayanan tetap buka, pemberlakuan waktu kerja  setengah hari dan lain sebagainya.  5.  Perusahaan  dengan  pertimbangan  tertentu,  dapat  menetapkan  hari  libur  resmi  Perusahaan.  Pasal 21  CUTI TAHUNAN  1.  Cuti tahunan dimaksudkan untuk beristirahat sebagai usaha memulihkan kesehatan  jasmani  dan  rohani  dalam  rangka  menjaga  produktivitas  karyawan  dengan  mendapatkan uang cuti sebesar 1 (satu) kali gaji pokok.  2.  Hak  cuti  tahunan  diberikan  kepada  karyawan  yang  telah  mempunyai  masa  kerja  selama 12 (dua belas) bulan secara terus menerus di Perusahaan, selama 12 (dua  belas) hari kerja.  3.  Karyawan  yang  bekerja  sebelum  tanggal  16  (enam  belas)  maka  bagian  bulan  tersebut  dihitung  penuh  1  (satu)  bulan.  Kalender  cuti  dimulai  1  Januari  s/d  31  Desember (satu tahun takwim), dan bagi karyawan yang tanggal masuknya setelah  bulan Januari jumlah cuti dihitung secara proporsional.  4.  Hak  cuti  tahunan  harus  diambil  selambat  ­  lambatnya  24  (dua  puluh  empat)  bulan  sejak hak cuti tersebut timbul. Apabila tidak diambil dalam masa di atas, hak cuti itu  dinyatakan  hilang,  terkecuali  apabila  karena  kepentingan Perusahaan dan disetujui  oleh Direksi.  5.  Hak  atas  cuti  tahunan  tidak  dapat  diuangkan  karena  pada  prinsipnya  Perusahaan  ingin memberikan kesempatan kepada karyawan untuk mendapatkan istirahat yang  cukup dan dapat mengurus keperluan pribadinya.  6.  Karyawan yang belum genap setahun bekerja belum diperkenankan mengambil hak  cuti, namun untuk keperluan yang penting dan mendesak maka yang bersangkutan  bisa mengajukan permohonan cuti tahunan ini maksimal 3 (tiga) hari kerja.  7.  Karyawan  yang  sedang  menjalani  cuti  tahunan  dapat  dipanggil  untuk  kembali  bekerja apabila kepentingan dinas mendesak dan dilakukan secara tertulis atau via  telepon  oleh  pejabat  yang  berwenang.  Dalam  hal  ini  sisa  hari  cutinya  tidak  akan  hangus.

16 


Pasal 22  CUTI BERSAMA  1.  Berdasarkan  pertimbangan  tertentu  ataupun  mengacu  pada  ketentuan  peraturan  perundangan yang berlaku, Perusahaan berwenang menetapkan cuti bersama pada  waktu dan dengan jumlah hari tertentu.  2.  Cuti bersama memotong atau mengurangi hak cuti tahunan.  3.  Karyawan  yang  tidak  berhak  atas  upah  lembur  dan  atas  kepentingan  Perusahaan  masuk bekerja pada hari cuti bersama, maka hak cuti tahunan tidak dipotong.  4.  Karyawan  yang berhak atas  upah  lembur dan  atas  kepentingan Perusahaan harus  masuk bekerja pada hari libur bersama, maka diberlakukan lembur hari libur dengan  memotong hak cuti tahunan.  5.  Karyawan  yang  mendapatkan  cuti  bersama  tetapi  belum  memiliki  hak  cuti  tahunan  atau  hak  cuti  tahunannya  sudah  habis,  akan  diperhitungkan  pada  saat  hak  cuti  tahunannya muncul.  6.  Karyawan  yang  sedang  menjalankan  istirahat  melahirkan  /  keguguran  /  cuti  haid  /  cuti  khusus  keagamaan  atau  sedang  melaksanakan  ijin  meninggalkan  pekerjaan,  dimana  pada  saat  yang  bersamaan  Perusahaan  menetapkan  cuti  bersama,  maka  hak cuti tahunan tidak dipotong.  Pasal 23  ISTIRAHAT PANJANG  1.  Istirahat panjang diberikan kepada karyawan tetap di Perusahaan yang telah bekerja  terus  menerus  selama  6  (enam)  tahun  terhitung  sejak  diangkat  menjadi  karyawan  tetap Perusahaan dengan mendapatkan uang cuti sebesar 1(satu) kali gaji pokok.  2.  Istirahat  panjang  berlaku  untuk  setiap  kelipatan  masa  kerja  6  (enam)  tahun,  dilaksanakan pada tahun ke­7 (tujuh), ke­13 (tiga belas), ke­19 (sembilan belas),dan  seterusnya.  3.  Istirahat panjang diberikan selama 1 (satu) bulan.  4.  Perusahaan  akan  memberikan  surat  pemberitahuan  kepada  karyawan  yang  telah  memiliki hak istirahat panjang dengan tembusan kepada atasan yang bersangkutan  1 (satu) bulan sebelum hak istirahat panjang timbul.  5.  Hak istirahat panjang harus diambil selambat­lambatnya 24 (dua puluh empat) bulan  sejak  hak  istirahat  tersebut  timbul.  Apabila  tidak  diambil  dalam  masa  di  atas,  hak  istirahat  itu  dinyatakan  hilang,  terkecuali  apabila  karena  kepentingan  Perusahaan  dan disetujui oleh Direksi.  6.  Karyawan yang melaksanakan istirahat panjang tetap berhak atas hak cuti tahunan  yang timbul pada tahun tersebut.  Pasal 24  CUTI DILUAR TANGGUNGAN PERUSAHAAN  1.  Dengan  persetujuan  Direksi,  Perusahaan  dapat  memberikan  Cuti  di  Luar  Tanggungan Perusahaan (CLTP) kepada karyawan tetap dengan ketentuan sebagai  berikut : 17 


1.1  Atas permintaan sendiri karena alasan pribadi yang penting dan dapat diterima  oleh Perusahaan.  1.2  Telah  memiliki  masa  kerja  sekurang­kurangnya  3  (tiga)  tahun  secara  terus  menerus di Perusahaan.  1.3  Cuti  diberikan  minimal  1  (satu)  bulan  dan  paling  lama  12  (dua  belas)  bulan,  lebih  dari  itu  tanpa  alasan  yang  dapat  dipertanggungjawabkan  dianggap  mangkir.  1.4  Pengajuan CLTP maksimum 2 (dua) kali, termasuk permohonan perpanjangan  yang disetujui.  2.  Selama periode CLTP, karyawan harus mengembalikan kepada Perusahaan seluruh  hak  milik  Perusahaan  yang  dipercayakan  kepadanya  dan  selama  periode  tersebut  segala hak­hak karyawan dan masa kerja tidak diperhitungkan.  3.  Karyawan  yang  akan  melaksanakan  CLTP  harus  mengajukan  permohonan  secara  tertulis  selambat­lambatnya  1  (satu)  bulan  sebelumnya  dan  melapor  kepada  Perusahaan selambat ­lambatnya 2 (dua) minggu sebelum habis masa cuti tersebut.  4.  Karyawan  yang  baru  selesai  mengikuti  pendidikan  dan  kepadanya  berlalu  ikatan  dinas,  tidak  berhak  mengajukan  cuti  diluar  tanggungan  Perusahaan  sampai  masa  ikatan dinasnya berakhir.  5.  Perusahaan  menjamin  untuk  menerima  kembali  karyawan  yang  telah  menjalani  CLTP, namun tidak menjamin untuk memberikan jabatan / posisi seperti semula.  Pasal 25  CUTI MENUNAIKAN IBADAH KEAGAMAAN  Atas  permohonan  Karyawan,  Perusahaan  dapat  memberikan  ijin  bagi  karyawan  untuk  melaksanakan  ibadah  keagamaan  masing­masing  selama  waktu  yang  diperlukan  dengan tetap mendapat upah, dengan syarat :  1.  Ibadah keagamaan itu memang diwajibkan oleh agama yang dianut oleh karyawan.  2.  Karyawan  dapat  mengajukan  cuti  untuk  menunaikan  ibadah  keagamaan  yang  waktunya  disesuaikan  dengan  waktu  yang  diperlukan  untuk  menunaikan  ibadah  keagamaan ditambah 3 (tiga) hari sebelum keberangkatan dan 3 (tiga) hari setelah  kedatangan di tanah air. Selama menjalankan cuti menunaikan ibadah keagamaan,  Karyawan tetap berhak atas hak dan fasilitas yang menjadi haknya.  3.  Cuti  menunaikan  ibadah  keagamaan  dapat  diajukan  kembali  setelah  tenggang  waktu minimal 5 (lima) tahun setelah cuti menunaikan ibadah keagamaan  terakhir.  4.  Permohonan mempergunakan cuti menunaikan ibadah keagamaan diajukan kepada  Perusahaan paling lambat 3 (tiga) bulan sebelum pelaksanaan ibadah keagamaan.  Pasal 26  ISTIRAHAT MELAHIRKAN, GUGUR KANDUNGAN DAN CUTI HAID  1.  Karyawan  yang  akan  melahirkan  diberi  istirahat  selama  1,5  (satu  setengah)  bulan  sebelum melahirkan menurut perhitungan dokter kandungan atau bidan.  2.  Karyawan  yang  telah  melahirkan  diberi  istirahat  selama  1,5  (satu  setengah)  bulan  sesudah melahirkan. 18 


3.  Jika  estimasi  dokter  tidak  pas  (meleset)  maka  Perusahaan  dapat  mengambil  kebijaksanaan untuk menggenapkan istirahat melahirkan menjadi 3 (tiga) bulan.  4.  Permohonan  istirahat  melahirkan  diajukan  2  (dua)  bulan  sebelum  perkiraan  waktu  kelahiran  oleh  karyawan  ke  Perusahaan  dengan  melampirkan  Surat  Keterangan  Dokter / Bidan yang memeriksa atau memberikan pertolongan.  5.  Karyawan  yang  mengalami  keguguran  kandungan  berhak  mendapatkan  istirahat  keguguran berdasarkan surat keterangan dokter, selama 1,5 (satu setengah) bulan.  6.  Karyawan  dapat  memperpanjang  istirahat  melahirkan  /  keguguran  dengan  menggunakan hak cuti tahunannya dan berlaku sesuai ketentuan cuti tahunan.  7.  Karyawan yang sakit karena haid tidak wajib bekerja pada hari pertama dan kedua  pada waktu haid dengan pemberitahuan segera kepada atasan langsung serendah­  rendahnya Manager, dan harus disertai dengan surat keterangan dokter.  8.  Selama  istirahat  melahirkan  /  keguguran /  cuti haid,  karyawan  tetap  mendapat  gaji  penuh dan tidak memotong hak cuti tahunan.  Pasal 27  CUTI SAKIT  1.  Karyawan  yang  tidak  dapat  bekerja  karena  alasan  sakit  agar  memberitahukan  kepada atasannya, apabila atas nasehat tertulis dokter tidak dapat bekerja lebih dari  1 (satu) hari kerja maka karyawan wajib memberikan surat keterangan dokter agar  dapat  dibebaskan  dari  pekerjaannya  dan  surat  keterangan  dokter  tersebut  harus  disampaikan selama periode cuti dokter.  2.  Karyawan  yang  tidak  masuk  bekerja  karena  alasan  sakit  namun  tidak  mengikuti  ketentuan  sesuai  ayat  1  diatas,  maka  ketidakhadiran  tersebut  akan  diperhitungkan  hak hari cuti tahunan.  3.  Karyawan yang mengalami sakit dalam jangka waktu yang lama, 1 (satu) bulan atau  bahkan  lebih  dan  tidak  memungkinkan  untuk  masuk  kantor  dalam  waktu  singkat,  maka disarankan untuk  mengambil  cuti  sakit, dengan  menunjukkan  terlebih  dahulu  keterangan dari dokter yang memeriksanya.  4.  Selama  diberikan  cuti  sakit  karyawan  memperoleh  gajinya  penuh,  namun  apabila  karyawan  mengalami  sakit  dalam  waktu  yang  lama  maka  gajinya  dibayar  sesuai  dengan ketentuan sebagaimana diatur dalam pasal 33 Peraturan Perusahaan ini.  5.  Apabila karyawan dalam pengobatannya mengalami kesembuhan dan dapat bekerja  kembali  maka  gajinya  secara  otomatis  akan  diberikan  penuh,  namun  apabila  karyawan tetap mengalami sakit dan tidak mungkin disembuhkan, maka Perusahaan  dapat  memutuskan  hubungan  kerja  dan  dilaksanakan  sesuai  dengan  ketentuan  peraturan perundangan yang berlaku.  Pasal 28  PENGAJUAN PERMOHONAN CUTI DAN ISTIRAHAT  1.  Karyawan  yang  akan  mengambil  hak  cuti  tahunan  dan  istirahat  panjang  wajib  mengajukan permohonan cuti kepada Perusahaan.  2.  Cuti  dan  istirahat  dianggap  sah  apabila  permohonan  tersebut  telah  mendapat  persetujuan  (approval)  dari  atasannya  langsung,  sekurang  ­  kurangnya  Manager  yang bersangkutan serta disetujui oleh Perusahaan. 19 


Pasal 29  IJIN MENINGGALKAN PEKERJAAN  Ijin meninggalkan pekerjaan dengan mendapatkan gaji dan tanpa dipotong hak cutinya  adalah hal ­ hal sebagai berikut:  1.  Ijin dengan pemberitahuan 2 (dua) hari sebelumnya :  1.1.  Karyawan menikah 

: 3 hari 

1.2  Khitanan / Pembaptisan anak karyawan 

: 2  hari 

1.3  Pernikahan anak karyawan 

: 2  hari 

1.4 

Karyawan pindah rumah dimana sesudahnya diwajibkan  menunjukkan surat keterangan pindah dari RT / RW /  Kelurahan, ijin ini hanya dapat diberikan 1 (satu) tahun  sekali. 

: 2  hari 

1.5 

Perjalanan pulang ke kampung halaman (apabila karyawan  : 2 hari saat  melakukan perjalanan darat  atau laut antar pulau dimana  keberangkatan  perjalananya menempuh waktu paling sedikit 2 malam)  dan 2 hari saat  kepulangan 

2.  Ijin dengan segera setelah kejadian :  2.1 

Isteri karyawan melahirkan atau keguguran 

: 2 hari 

2.2 

Isteri / suami / anak rawat inap,  saudara kandung / mertua  : 2 hari  / orang tua karyawan meninggal dunia 

2.3 

Orang  yang  tinggal  serumah  dengan  karyawan  meninggal  : 1 hari  dunia 

2.4 

Karyawan sakit 

: Sesuai  Keterangan  Dokter 

3.  Izin  keperluan  pribadi  merupakan  ijin  dalam  melakukan  kegiatan  bukan  karena  kepentingan  kedinasan  dalam  waktu  dan  dan  jam  kerja,  ijin  dapat  diberikan  oleh  atasan langsung dan serendah ­ rendahnya Manager.  4.  Meninggalkan pekerjaan tanpa ijin yang sah, adalah tidak dibenarkan dan dianggap  sebagai pelanggaran tata tertib dan dapat dikenakan sanksi.  5.  Prosedur  pelaksanaan  ijin  tersebut  dan  sanksi  pelanggarannya  diatur  sesuai  ketentuan yang berlaku di Perusahaan.

20 


BAB V  SISTEM REMUNERASI DAN FASILITAS  Pasal 30  KOMPONEN IMBALAN DAN SISTEM PENGGAJIAN  1.  Komponen Imbalan yang ada di Perusahaan terdiri dari:  1.1  Gaji Pokok.  1.2  Tunjangan ­ tunjangan.  1.3  Fasilitas (untuk posisi dan jabatan tertentu sesuai dengan ketentuan Direksi).  2.  Semua  karyawan,  berhak atas gaji pokok,  dan  tunjangan­tunjangan  sesuai dengan  status jabatan dan gradenya sebagaimana diatur dalam ketentuan lain yang terpisah  dan  tidak  boleh  lebih  rendah  dari  ketentuan  upah  /  gaji  minimum  yang  ditetapkan  pemerintah.  3.  Gaji  dan  upah  yang  ditentukan  bagi  karyawan  adalah  gaji  dan  upah  bersih  yang  pajaknya  sesuai  dengan  peraturan  perpajakan  yang  berlaku  (PPh.  pasal  21)  ditanggung oleh Perusahaan (dengan asumsi bahwa setiap karyawan telah memiliki  Nomor Pokok Wajib Pajak).  4.  Sebelum masa pelaporan pajak berakhir, Perusahaan akan memberikan bukti setor  pajak atas pajak penghasilan karyawan yang telah dibayarkan ke kantor pelayanan  pajak. Kewajiban pelaporan pajak merupakan tanggung jawab pribadi karyawan.  5.  Pembayaran  gaji  dan  upah  karyawan  tetap  dan  perbantuan  dilakukan  pada  awal  bulan berjalan yang bersangkutan dan apabila pada tanggal tersebut jatuh pada hari  libur, maka pembayaran gaji dan upah dilakukan pada hari kerja sebelumnya.  6.  Pembayaran gaji dan upah karyawan tidak tetap dilakukan pada akhir bulan berjalan  yang  bersangkutan  dan  apabila  pada  tanggal  tersebut  jatuh  pada  hari  libur,  maka  pembayaran gaji dan upah dilakukan pada hari kerja sebelumnya.  Pasal 31  SKALA GAJI  1.  Grade  dan  Posisi  karyawan  serta  tingkat  kecakapan,  kemampuan,  pengetahuan,  tanggung jawab pekerjaan karyawan dinyatakan dalam suatu skala gaji.  2.  Perusahaan  mengadakan  peninjauan  skala  gaji  berdasarkan  pergerakan  pasar,  imbalan, kemampuan Perusahaan serta kebijakan pemerintah.  Pasal 32  PENETAPAN DAN PENINJAUAN GAJI  1.  Dalam  rangka  meningkatkan  kesejahteraan  karyawan  maupun  atas  pertimbangan  lainnya,  Perusahaan  dapat  memberikan  kenaikan  gaji  sesuai  dengan  kemampuan  Perusahaan yang dilakukan dengan cara seperti :  1.1.  Kenaikan Gaji Umum (KGU) :  Merupakan  kenaikan  tarif  gaji  yang  diberlakukan  secara  umum  bagi  seluruh  karyawan.

21 


1.2.  Peninjauan  dan  penyesuaian  atas  upah  /  gaji  umum  dilakukan  minimal  1  (satu)  kali  dalam  1  (satu)  tahun  dan  realisasinya  tergantung  kemampuan  Perusahaan.  1.3.  Kenaikan / Penetapan Gaji karena Promosi Grade / Sub Grade :  Merupakan kenaikan gaji karena karyawan bersangkutan menjalani promosi ke  grade atau sub grade yang lebih tinggi.  2.  Aturan  rinci  tentang  penetapan  dan  peninjauan  gaji  sesuai  dengan  ketentuan  mengenai  sistem  dan  administrasi  penggajian  ditetapkan  Perusahaan  dalam  ketentuan tersendiri.  Pasal 33  PEMBAYARAN UPAH SELAMA KARYAWAN DALAM KEADAAN SAKIT  1.  Perusahaan membayar upah (gaji pokok, tunjangan­tunjangan dan fasilitas) kepada  karyawan  yang  tidak  dapat  melaksanakan  pekerjaannya  karena  dalam  keadaan  sakit berdasarkan keterangan dokter.  2.  Dalam  hal  seorang  karyawan  menderita  sakit  terus  menerus  sehingga  karenanya  tidak  dapat  melaksanakan  pekerjaan  untuk  jangka  waktu  lama,  maka  selama  itu  Perusahaan akan membayar upahnya menurut ketentuan sebagai berikut :  2.1.  Selama 4 (empat) bulan pertama, mendapatkan 100% dari upah.  2.2.  Selama 4 (empat) bulan kedua, mendapatkan 75 % dari upah.  2.3.  Selama 4 (empat) bulan ketiga, mendapatkan 50% dari upah.  2.4.  Untuk  bulan  selanjutnya,  mendapatkan  25%  dari  penghasilan  tetap,  sebelum  PHK dilakukan oleh Perusahaan  3.  Bila seseorang karyawan menderita sakit dan tidak dapat melakukan pekerjaannya  terus  menerus  sampai  jangka  waktu  12  (dua  belas)  bulan,  maka  karyawan  dapat  diputuskan  hubungan  kerjanya  oleh  Perusahaan,  dan  hak­haknya  diberikan  sesuai  ketentuan peraturan perundangan yang berlaku.  Pasal 34  PEMBAYARAN UPAH SELAMA KARYAWAN DITAHAN  Dalam  hal  terjadi  penahanan  oleh  yang  berwajib  terhadap  seorang  karyawan,  maka  Perusahaan akan membayar upah karyawan menurut ketentuan sebagai berikut :  1.  Apabila  karyawan  ditahan  oleh  pihak  yang  berwajib  bukan  atas  pengaduan  Perusahaan dan tidak berkaitan dengan kegiatan Perusahaan:  1.1    Perusahaan  tidak  wajib  membayar  upah  tetapi  wajib  memberikan  bantuan  kepada  keluarga  yang  menjadi  tanggungannya,  dengan  ketentuan  sebagai  berikut :  1.1.1  untuk 1 orang tanggungan  : 25% dari upah  1.1.2  untuk 2 orang tanggungan  : 35% dari upah  1.1.3  untuk 3 orang tanggungan  : 45% dari upah  1.1.4 untuk 4 orang tanggungan / lebih   : 50% dari upah  1.2   Bantuan   sebagaimana  dimaksud  dalam  ayat 1.1  diberikan  untuk  paling  lama  6  (enam)  bulan  takwim/kalender  sejak  hari  pertama  karyawan  ditahan  pihak yang berwajib. 22 


2.  Apabila karyawan ditahan oleh pihak yang berwajib karena pengaduan Perusahaan  dan selama ijin PHK belum diberikan Depnaker maka :  2.1.  Perusahaan wajib membayar upah karyawan secara penuh dan berlaku paling  lama 6 (enam) bulan takwim / kalender terhitung sejak hari pertama karyawan  ditahan pihak yang berwajib.  2.2.  Dalam  hal  karyawan  sebagaimana  dimaksud  dalam  ayat  2.1  diputuskan  oleh  Pengadilan  Negeri  terbukti  melakukan  kesalahan,  maka  Perusahaan  dapat  mengajukan permohonan PHK sesuai peraturan perundangan yang berlaku.  3.  Dalam  rangka  mengedepankan  penegakan  hukum  di  tanah  air,  termasuk  dengan  partisipasi  aktif  Perusahaan,  Pimpinan  maupun  karyawan  baik  dalam  memberikan  keterangan,  memenuhi  panggilan  pemeriksaan  dan  hal  terkait  lainnya  maka  Perusahaan  memberikan  dukungan  dan  bantuan  biaya  persidangan  terkait  kedinasan, meliputi :  3.1.  Penyediaan jasa pengacara / penasihat / konsultan hukum.  3.2.  Biaya­biaya  lain  yang  sangat  terkait  dengan  proses  pemeriksaan,  penyidikan  dan  atau  persidangan  tersebut,  berikut  bukti­bukti  pengeluarannya  yang  sah  atau  mampu  dibuktikan  melalui  surat  keterangan  resmi  dari  karyawan  yang  bersangkutan berupa memo atau nota dinas yang dapat diterima Perusahaan.  3.3.  Penyediaan  jasa  ahli  yang  menguasai  bidang  teknis  (misalnya  pakar  telekomunikasi untuk penyidikan terkait sistem telekomunikasi).  3.4.  Sarana  dan  biaya  Perusahaan  yang  menurut  ketentuan  internal  Perusahaan  diberikan  untuk  kegiatan  dinas,  termasuk  kendaraan  dinas  operasional,  pemberlakuan perjalanan dinas.  3.5.  Selama  pimpinan  /  karyawan  menjalani  pemeriksaan,  penyidikan  dan/atau  persidangan  sehubungan  kedinasan  maka  tidak  diberlakukan  skorsing  dan  tidak dicatat sebagai pelanggaran waktu verja.  Pasal 35  TUNJANGAN  1.  Tunjangan Transport :  Adalah tunjangan yang diberikan untuk kebutuhan transportasi dari rumah ke tempat  kerja  dan  sebaliknya.  Besarnya  tunjangan  transport  diberikan  sesuai  grade  dan  ditetapkan  dalam  ketentuan  terpisah.  Tunjangan  transport  akan  ditinjau  sesuai  dengan kenaikan tarif transportasi umum.  2.  Tunjangan Makan :  Adalah  tunjangan  yang  diberikan  sebagai  pengganti  biaya  makan.  Besarnya  tunjangan makan akan ditetapkan dalam ketentuan terpisah.  3.  Tunjangan Fungsional :  Adalah  tunjangan  tetap  yang  diberikan  Perusahaan  kepada  karyawan  non  managerial berdasarkan fungsi dan penugasan / penempatan.  4.  Tunjangan Jabatan :  Adalah  tunjangan  tetap  yang  diberikan  Perusahaan  kepada  karyawan  yang  memegang posisi managerial dari Assistant Manager ke atas. 23 


5.  Tunjangan Kemahalan:  Adalah  tunjangan  yang  diberikan  kepada  karyawan  yang  ditugaskan  pada  daerah  /wilayah  tertentu  dan  didasarkan  atas  Kebutuhan  Hidup  Layak  (KHL).  Penetapan  daerah/wilayah  yang  diberikan  tunjangan  kemahalan  ditetapkan  dalam  ketentuan  tersendiri.  6.  Tunjangan Sertifikasi :  Adalah  tunjangan  yang  diberikan  sebagai  apresiasi  dan  pengakuan  Perusahaan  atas  pengetahuan  dan  pengalaman  karyawan  yang  memiliki  sertifikat.  Penetapan  sertifikat yang diakui oleh Perusahaan ditetapkan dalam ketentuan tersendiri.  7.  Tunjangan Khusus Perwakilan :  Adalah  tunjangan  yang  diberikan  sebagai  apresiasi  kepada  karyawan  yang  mempunyai  tanggung  jawab  managerial  atau  menangani  seluruh  fungsi  management.  8.   Tunjangan Siaga atau Stand By :  Adalah  tunjangan  yang  diberikan  kepada  karyawan  yang  diwajibkan  untuk  selalu  siaga  (stand  by)  di  wilayah  kerjanya  (berada  di  kota  yang  sama  dengan  lokasi  wilayah kerja) selama 24 (dua puluh empat) jam pada hari sabtu / minggu atau hari  libur  Perusahaan  /  cuti  bersama  sehingga  selalu  siap  dihubungi  untuk  melakukan  suatu  pekerjaan  yang  bersifat  mendesak  /  darurat  dan  tidak  dapat  ditunda  /  dilimpahkan.  9.   Tunjangan Panggilan Kerja atau On Call :  Adalah  tunjangan  yang  diberikan  kepada  karyawan  yang  mempunyai  kewajiban  untuk  mengerjakan  pekerjaan  yang  sangat mendesak  atau  darurat dan  tidak  dapat  ditunda  /  dilimpahkan  dimana  karyawan  bersangkutan  datang  di  lokasi  kerja  atau  melakukan pekerjaan tanpa hadir di lokasi kerja (remote).  Pasal 36  FASILITAS  1.  Sebagai  sarana  untuk  memudahkan  karyawan  dalam  bekerja,  Perusahaan  memberikan fasilitas kepada karyawan sesuai dengan fungsi / tugas / jabatan.  2.  Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  fasilitas  akan  diatur  dalam  kebijakan  Perusahaan  tersendiri.  Pasal 37  UANG SUKA CITA  1.  Bagi  karyawan  yang  melangsungkan  pernikahan  dan  melahirkan,  akan  mendapatkan  uang  suka  cita  yang  besarannya  akan  diatur  dalam  kebijakan  Perusahaan tersendiri.  2.  Uang suka cita menjadi kadaluarsa apabila yang bersangkutan tidak melaporkan ke  Perusahaan  dan  menyerahkan  copy  bukti­bukti  yang  sah  dalam  waktu  1  (satu)  bulan.

24 


3.  Pernikahan :  3.1.  Uang  suka  cita  pernikahan  diberikan  kepada  karyawan  apabila  yang  bersangkutan  melaporkan  ke  Perusahaan  dan  menyerahkan  copy  surat  pernikahan yang sah.  3.2.  Uang    suka    cita  pernikahan    hanya      diberikan  pertama karyawan. 

pada      saat    pernikahan 

3.3.  Apabila  pernikahan  antara  karyawan dan  karyawati Perusahaan, maka uang  suka cita pernikahan diberikan kepada 1 (satu) orang yaitu suami.  4.  Kelahiran :  4.1.  Uang  suka  cita  kelahiran  diberikan  kepada  karyawan  apabila  yang  bersangkutan  melaporkan  ke  Perusahaan  dan  menyerahkan  copy  surat  keterangan lahir / akta kelahiran yang sah.  4.2.  Uang  suka  cita  kelahiran  diberikan  atas  kelahiran  anak  sampai  dengan  anak  yang ke 3 (tiga).  Pasal 38  UANG DUKA CITA DAN BANTUAN PEMAKAMAN  1.  Uang duka cita dan bantuan pemakaman diberikan kepada karyawan dan keluarga  karyawan  yang  terkena  musibah  kematian  yang  besarnya  diatur  dalam  keputusan  Direksi.  2.  Uang  duka  cita  dan  bantuan  pemakaman  diberikan  setelah  Perusahaan  mendapatkan  informasi  yang  akurat  dan  pihak  keluarga  menyerahkan  copy  surat  kematian.  3.  Apabila karyawan meninggal dunia, Perusahaan akan memberi santunan pada ahli  warisnya berupa :  3.1.  Upah penuh untuk bulan yang sedang berjalan.  3.2.  Penggantian hak cuti yang belum diambil.  3.3.  Hal­hal  lain  yang  menjadi  hak  karyawan  yang  bersangkutan  sesuai  dengan  ketentuan Perusahan dan peraturan perundangan yang berlaku.  Pasal 39  TUNJANGAN HARI RAYA  1.  Perusahaan  memberikan  Tunjangan  Hari  Raya  Keagamaan  sebesar  1  (satu)  bulan upah.  2.  Karyawan  dengan  masa  kerja  lebih  atau  sama  dengan  3  (tiga)  bulan  akan  dibayarkan  1  (satu)  bulan  upah  dan  bagi  yang  memiliki  masa  kerja  kurang  dari  3  (tiga) bulan akan diberikan secara proporsional.  3.  Tunjangan Hari Raya tersebut dibayarkan 2 (dua) minggu sebelum Hari Raya.

25 


Pasal 40  DANA PENSIUN LEMBAGA KEUANGAN  ( D P L K )  1.  Karyawan tetap diwajibkan mengikuti program DPLK sebagai iuran program pensiun  iuran pasti yang diselenggarakan DPLK yang telah dipilih oleh Perusahaan dengan  cara pemotongan gaji.  2.  Bagi  karyawan  perbantuan,  Perusahaan  akan  meneruskan  keikutsertaan  program  DPLK  yang  sudah  diikuti  sebelumnya  dan  untuk  selanjutnya  dapat  dilakukan  penyesuaian sesuai keinginan karyawan bersangkutan (bisa berupa prosentase atau  minimal tertentu).  3.  DPLK yang dipilih oleh karyawan tetap dan kuasa pemotongan gaji diberikan secara  tertulis kepada Perusahaan.  4.  Perusahaan  memberikan  fasilitas  untuk  pendaftaran  keanggotaan  DPLK  karyawan  tetap  dan  menanggung  biaya  pendaftaran  di  awal  kepesertaan  yang  pertama  kali  sesuai biaya yang dipersyaratkan DPLK serta menanggung biaya pengiriman iuran  DPLK.  5.  Apabila  terjadi  perubahan  tarif  gaji,  besaran  iuran  DPLK  otomatis  berubah  disesuaikan dengan tarif gaji baru.  6.  Kewajiban  Perusahaan  untuk  memotong  gaji  karyawan  untuk  iuran  DPLK  berakhir  sejak berhentinya karyawan dari Perusahaan.  7.  Pemanfaatan dan  hasil  iuran tersebut  bertujuan  untuk  kepentingan  karyawan  pada  saat pensiun.  8.  Ketentuan batas waktu pemilihan lembaga DPLK adalah sebagai berikut :  8.1.  Bagi karyawan tetap adalah 3 (tiga) bulan sejak tanggal pengangkatan. Apabila  telah  melewati  batas  waktu  3  (tiga)  bulan  dan  Perusahaan  belum  menerima  pilihan  DPLK  yang  dipilih  secara  tertulis,  secara  sepihak  Perusahaan  mendaftarkan  kepesertaan  DPLK  sesuai  pilihan  Perusahaan  (termasuk  jenis  investasi  /  pengembangan  /  manfaat  program  pensiun  iuran  pasti)  dan  karyawan dianggap telah memberikan persetujuan penuh.  8.2.  Bagi karyawan yang sedang  menjalani CLTP dan belum memilih DPLK, maka  batas waktu memilih dan melanjutkan iuran DPLK adalah 3 (tiga) bulan sejak  tanggal yang bersangkutan kembali bekerja.  Pasal 41  JAMINAN PEMELIHARAAN  KESEHATAN  1.  Jaminan  pemeliharaan  kesehatan  diberikan  oleh  Perusahaan  kepada  semua  karyawan.  2.  Jaminan  pemeliharaan  kesehatan  ini  dilaksanakan  sendiri  dan  diberikan  untuk  karyawan  beserta  keluarganya  yang  sah  dan  terdaftar  di  Perusahaan  dengan  manfaat lebih baik dari program JAMSOSTEK.  3.  Keluarga karyawan yang dapat menjadi tanggungan Perusahaan adalah:  3.1.  1  (satu)  orang  isteri  /  suami  yang  sah  menurut  hukum  dan  terdaftar  di  Perusahaan.

26 


3.2.  Sebanyak­banyaknya 3 (tiga) orang anak yang sah menurut hukum, baik anak  kandung,  tiri  atau  angkat  karyawan  dan  terdaftar  di  Perusahaan  dengan  usia  maksimum 23 (dua puluh tiga) tahun, masih sekolah dan / atau belum menikah  / belum bekerja.  4.  Dalam  hal  pasangan  hidup  karyawan  bekerja  pada  Perusahaan  lain  yang  tidak  mendapat  jaminan  pemeliharaan  kesehatan,  untuk  mengikut  sertakan  keluarganya  pada jaminan pemeliharaan kesehatan Perusahaan harus ada surat pernyataan dari  instansi / badan lain tersebut.  5.  Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  jaminan  pemeliharaan  kesehatan  diatur  dalam  kebijakan Perusahaan tersendiri.  Pasal 42  JAMINAN SOSIAL TENAGA KERJA  1.  Jaminan  Sosial  Tenaga  Kerja  (JAMSOSTEK),  adalah  sistem  perlindungan  yang  dimaksudkan  untuk  menanggulangi  risiko  sosial  yang  secara  langsung  mengakibatkan berkurangnya atau hilangnya penghasilan tenaga kerja.  2.  Seluruh karyawan Perusahaan diikutkan dalam program Jamsostek yang terdiri dari,  Jaminan  Kecelakaan  Kerja,  Jaminan  Kematian  dan  Jaminan  Hari  Tua.  Khusus  Jaminan  Pemeliharaan  Kesehatan  diselenggarakan  sendiri  dengan  manfaat  lebih  baik dari program JAMSOSTEK.  3.  Premi  JAMSOSTEK  untuk  Jaminan  Kecelakaan  Kerja  dan  Jaminan  Kematian  dibayar  oleh  Perusahaan  yang  besarnya  sesuai  dengan  peraturan  perundangan  yang berlaku.  4.  Premi  JAMSOSTEK  untuk  Jaminan  Hari  Tua  dibayar  oleh  Perusahaan  dan  karyawan dengan cara pemotongan gaji setiap bulan yang besarnya sesuai dengan  peraturan perundangan yang berlaku.  Pasal 43  INSENTIF  1.  Insentif  diberikan   kepada   karyawan   berdasarkan    kinerja    dan   kebijakan  Perusahaan  dimana  seluruh  ketentuan  tentang  insentif  diatur  sesuai  dengan  ketentuan Perusahaan dan dikomunikasikan kepada karyawan.  2.  Insentif  dihitung  secara  proporsional  dan  diberikan  kepada  karyawan  yang  masih  aktif bekerja pada saat tanggal pembayaran insentif.  3.  Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  insentif  akan  diatur  dalam  kebijakan  Perusahaan  tersendiri.

27 


BAB VI  PEMBINAAN  Pasal 44  PEMBERIAN PENGHARGAAN (AWARD)  1.  Dalam rangka pembinaan dan meningkatkan motivasi kerja kepada karyawan maka  Perusahaan  akan  memberikan  penghargaan  kepada  karyawan  yang  telah  memenuhi / mencapai standar kerja diatas rata­rata dan diberlakukan untuk seluruh  karyawan.  2.  Ketentuan  lebih  lanjut  mengenai  pemberian  penghargaan  (award)  diatur  dalam  kebijakan Perusahaan tersendiri.  Pasal 45  PENDIDIKAN / PELATIHAN DAN PENGEMBANGAN  1.  Sebagai  bagian  dari  upaya  meningkatkan  kompetensi  karyawan  dan  produktivitas,  Perusahaan  memberikan  kesempatan  kepada  karyawan  untuk  mengembangkan  potensi,  kinerja  dan  kemampuan  perorangannya  melalui  pendidikan  dan  pelatihan,  baik yang sifatnya informal maupun formal, baik didalam maupun di luar negeri.  2.  Karyawan  bertanggung  jawab  untuk  menjalankan  tugas  Pendidikan  dan  Pelatihan  dengan sebaik­baiknya dan membuktikan hasilnya dalam unjuk kerjanya sehari­hari.  3.  Karyawan  yang  telah  menjalani  pendidikan  dan  pelatihan  tersebut,  diwajibkan  membuat  laporan  tertulis  dan  atau  mempresentasikan  tentang  pengetahuan  yang  diperolehnya  kepada  atasan  yang  bersangkutan  setingkat  Manager,  selambat­  lambatnya  2  (dua)  minggu  terhitung  mulai  tanggal  selesainya  pelaksanaan  pendidikan dan pelatihan, dengan tembusan ke Perusahaan.  4.  Dengan  pertimbangan  agar  karyawan  yang  bersangkutan  menerapkan  ilmu  yang  didapat  dalam  pendidikan  /  pelatihannya,  Perusahaan  dapat  menetapkan  adanya  suatu ikatan dinas dengan ketentuan yang akan diatur tersendiri.  Pasal 46  PEMINDAHAN KARYAWAN  1.  Yang dimaksud dengan pemindahan adalah alih tugas / jabatan dari suatu direktorat  /  divisi  /  departemen  /  lokasi  /  daerah  ke  direktorat  /  divisi  /  departemen  /  lokasi  /  daerah yang baru di dalam ruang lingkup Perusahaan atau di lingkungan satu group  Perusahaan dengan berpedoman pada peraturan perundangan yang berlaku.  2.  Pemindahan  karyawan  sepenuhnya  adalah  wewenang  Perusahaan,  dilakukan  dengan tujuan untuk mengatur pembagian tugas kerja demi kepentingan kelancaran  pelaksanaan pekerjaan dan / atau untuk pelaksanaan kegiatan usaha Perusahaan.  3.  Khusus  untuk  perpindahan  karyawan  antar  Perusahaan  dilaksanakan  atas  dasar  kesepakatan dengan karyawan bersangkutan.

28 


4.  Pemindahan karyawan diatur dengan ketentuan­ketentuan sebagai berikut:  4.1.  Mutasi Jabatan  Adalah alih tugas pada satu jabatan ke jabatan lain yang setingkat / sederajat  di  lingkungan  Perusahaan.  Mutasi    bertujuan  untuk  pengembangan  wawasan  dan ketrampilan karyawan dan atau karena kebutuhan operasional.  4.2.  Promosi Jabatan  Adalah  alih  tugas  dari  satu  jabatan  ke  jabatan  lain  yang  lebih  tinggi  tingkatannya atau golongannya di lingkungan Perusahaan atau group. Promosi  merupakan  penghargaan  atas  prestasi  kerja  karyawan  dan  penilaian  atas  kecakapan untuk melakukan tanggung jawab yang tingkatannya lebih tinggi.  Hal­hal yang harus dipertimbangkan dalam proses promosi ini adalah:  4.2.1  Kemampuan  karyawan  yang  terdiri  dari  pengetahuan  dan  ketrampilan  serta memenuhi kualifikasi dan spesifikasi yang dipersyaratkan.  4.2.2    Hasil penilaian prestasi kerja.  4.2.3  Kondite dan loyalitas.  4.2.4    Pengisian berbagai jabatan yang lowong.  4.3.  Demosi Jabatan  Adalah  alih  tugas  dari  satu  jabatan  ke  jabatan  lain  yang  lebih  rendah  tingkatannya atau golongannya di lingkungan Perusahaan atau group, dengan  tujuan  untuk  pembinaan  karyawan.  Penetapan  atas  demosi  karyawan  tidak  mengubah  upah  pokok  karyawan,  kecuali  fasilitas  dan  tunjangan­tunjangan  lainnya yang berhubungan dengan jabatannya tersebut.  5.  Penolakan  terhadap  keputusan  pemindahan  karyawan  didalam  satu  Perusahaan  merupakan  penolakan  atas  perintah  kerja  yang  layak.  Apabila  karyawan  tetap  menolak  walaupun  telah  diberikan  3  (tiga)  kali  surat  perintah  kerja  dan  surat  peringatan  terakhir  maka  Perusahaan  dapat  melakukan  PHK  terhadap  karyawan  yang dilaksanakan sesuai peraturan perundangan yang berlaku.  Pasal 47  LAPORAN PENILAIAN PRESTASI (LP2)  1.  LP2 adalah proses evaluasi dan pengukuran kemampuan atau prestasi kerja, sikap,  potensi dan kinerja karyawan.  2.  Tujuan  dari  LP2  adalah  memberikan  penilaian  yang  obyektif  tentang  prestasi  karyawan dalam satu periode tertentu dalam rangka pembinaan bagi karyawan yang  bersangkutan.  3.  Dalam LP2 aspek­aspek yang dinilai adalah :  3.1.  Hasil Kerja  Merupakan  penilaian  percapaian  target  Key  Performance  Indikator  (KPI)  individu  karyawan  yang  telah  ditetapkan  di  awal  semester  penilaian.  Ukuran  sasaran  kerja  akan  berbeda  setiap  bagian,  karena  penilaian  berdasarkan  turunan KPI Perusahaan ke setiap unit kerja.

29 


3.2.  Proses Kerja  Penilaian    proses  kerja  dibedakan  berdasarkan  grade  dan  kedudukan  dalam  struktural (fungsional atau managerial).  4.  Hasil  dari  LP2 harus dikomunikasikan  kepada  karyawan  sebagai  umpan  balik  atas  hasil pekerjaannya.  5.  Hasil LP2 dipakai sebagai dasar pengembangan kemampuan dan perencanaan karir  karyawan, proses pengangkatan karyawan, promosi, demosi, kenaikan gaji, insentif  dan atau penghargaan.  6.  Direktur  atau  pejabat  yang  berwenang,  berwenang  menentukan  nilai  akhir  LP2  karyawan  dengan  mempertimbangkan  masukan  dari  atasan  karyawan  sebagai  penilai.  7.  Penilaian Prestasi Kerja bagi karyawan akan dilakukan sedikitnya 2 (dua) kali dalam  1 (satu) tahun, yaitu semester I dari bulan Januari sampai dengan Juni dan semester  II dari bulan Juli sampai dengan Desember.  8.  Ketentuan    lebih    lanjut  mengenai  pedoman  dan  mekanisme  penilaian  LP2  akan  diatur  dalam kebijakan Perusahaan tersendiri

30 


BAB VII  HUBUNGAN INDUSTRIAL  Pasal 48  KOMUNIKASI  1.  Perusahaan  menganut  sistem  komunikasi  dua  arah  yang  bebas,  terbuka  dan  bertanggung jawab.  2.  Karyawan  dapat  menyampaikan  pendapat,  saran,  memperoleh  keterangan  mengenai  Perusahaan,  pekerjaan  serta  hubungan  kerja  dalam  batas­batas  yang  telah ditetapkan.  3.  Perusahaan  mengadakan  komunikasi  dua  arah  antara  karyawan  dengan  Direksi  yang waktu dan pelaksanaannya diatur dalam  ketentuan tersendiri.  Pasal 49  KELUHAN DAN PENGADUAN KARYAWAN  1.  Pada  dasarnya  masalah  yang  timbul  dalam  lingkungan  kerja,  yang  menyebabkan  ketidakpuasan karyawan, wajib diajukan kepada Perusahaan atau atasan langsung  untuk ditanggapi dan diselesaikan sesegera mungkin.  2.  Apabila karyawan merasa diperlakukan tidak adil atau tidak wajar oleh Perusahaan  serta  bertentangan  dengan  ketentuan  tata  tertib,  maka  yang  bersangkutan  dapat  mengajukan keluhan atau pengaduan kepada atasan langsungnya.  3.  Apabila atasan langsungnya telah diberikan waktu yang cukup untuk menyelesaikan  keluhan  atau  pengaduan  tersebut,  namun  karyawan  yang  bersangkutan  belum  merasa  puas  atas  keterangan  atau  keputusan  yang  diperolehnya,  ia  dapat  mengajukan  keluhan  atau  pengaduan  kepada  Perusahaan  atau  Direksi  setelah  memberitahukan maksud tersebut kepada atasan langsungnya.  4.  Apabila  Perusahaan  menganggap  keluh  kesah,  saran  ­  saran  karyawan  tersebut  wajar dan cukup beralasan, maka Perusahaan akan berusaha sesuai dengan batas  kemampuannya  untuk  menyelesaikan  masalah  tersebut  dengan  terlebih  dahulu  dengan mengadakan musyawarah / mufakat antara Perusahaan dengan perwakilan  karyawan.  5.  Apabila  masalah  tersebut  masih  tetap  belum  terselesaikan  maka  akan  dimintakan  bantuan kepada instansi ketenagakerjaan setempat  atau sesuai dengan peraturan  perundangan yang berlaku.  Pasal 50  PEMUTUSAN HUBUNGAN KERJA (PHK)  1.  Setiap PHK dilakukan sesuai dengan peraturan perundang yang berlaku.  2.  Apabila  terjadi  PHK  dengan  alasan  apapun,  karyawan  diharuskan  mengembalikan  semua  alat  ­  alat  Perusahaan,  barang  ­  barang  lainnya  yang  dipakai/dipinjamnya.  Selama  alat  ­  alat  atau  barang  ­  barang  belum  dikembalikan  maka  sejumlah  uang  sebesar  harga  alat  atau  barang  tersebut  (menurut  harga  yang  ditentukan  oleh  Perusahaan) akan diperhitungkan atas segala hak ­ haknya yang akan diterimanya  dari Perusahaan.

31 


Pasal 51  BENTUK­BENTUK PEMUTUSAN HUBUNGAN KERJA (PHK)  1.  Bentuk ­ bentuk PHK terdiri dari :  1.1.  PHK dalam masa percobaan.  1.2.  PHK  karena  berakhirnya  hubungan  kerja untuk waktu tertentu.  1.3.  PHK  atas  kehendak  karyawan  atau  mengundurkan  diri  atau  dikualifikasikan  mengundurkan diri.  1.4.  PHK karena rasionalisasi.  1.5.  PHK karena usia purna kerja karyawan  (Pensiun).  1.6.  PHK karena alasan kesehatan.  1.7.  PHK karena karyawan meninggal dunia.  1.8.  PHK karena kesalahan / pelanggaran karyawan.  1.9.  PHK karena karyawan ditahan oleh pihak yang berwajib.  2.  PHK dalam masa percobaan :  PHK dalam masa percobaan dapat dilakukan secara sepihak oleh Perusahaan atau  oleh karyawan bersangkutan dengan pemberitahuan secara tertulis paling lambat 1  (satu)  bulan  sebelumnya.  karyawan  tidak  berhak  memperoleh  kompensasi  dalam  bentuk apapun, terkecuali upah sampai hari terakhir karyawan bekerja.  3.  PHK  karena  berakhirnya  hubungan  kerja untuk waktu tertentu :  Dalam  hal  hubungan  kerja  antara  Perusahaan  dan  karyawan  untuk  waktu  tertentu  berakhir dan Perusahaan tidak akan meneruskan lagi, maka kepada karyawan tidak  memperoleh  kompensasi  dalam  bentuk  apapun,  terkecuali  yang  telah  disepakati  dalam perjanjian kerja.  4.  PHK Atas Kehendak karyawan (mengundurkan diri) :  4.1.  Jika  karyawan  ingin  berhenti  bekerja  dari  Perusahaan,  maka  diharuskan  mengajukan  permohonan  secara  tertulis  1  (satu)  bulan  sebelumnya  kepada  atasannya setingkat Manager dengan tembusan kepada Perusahaan.  4.2.  Jangka waktu 1 (satu) bulan tersebut tidak dapat digunakan untuk mengambil  hak  cuti  yang  masih  tersisa.  Dengan  perkataan  lain,  waktu  1  (satu)  bulan  tersebut  merupakan  waktu  dimana  karyawan  siap  bekerja  untuk  melakukan  serah terima pekerjaan kepada atasan atau karyawan lain yang ditunjuk.  4.3.  Kepada karyawan yang tidak mengikuti ketentuan pada ayat 4.1 dan ayat 4.2  diatas,  maka  kepada  karyawan  tersebut  tidak  akan  diberikan  surat  referensi  bekerja.  4.4.  Kepada  karyawan  yang  mengundurkan  diri  akan  diberikan  haknya  berupa  uang penggantian hak dan uang pisah. Besarnya uang pisah adalah satu kali  uang penghargaan masa kerja.  5.  PHK karena Rasionalisasi :  Dalam  hal  terpaksa  perlu  dilakukan  rasionalisasi  di  Perusahaan  sehingga  harus  dilakukan PHK,  kepada  karyawan  akan diberikan  haknya  sesuai  dengan  peraturan  perundangan yang berlaku.

32 


6.  PHK karena usia purna kerja karyawan (Pensiun) :  6.1.  Perusahaan  dapat  melakukan  PHK  kepada  karyawan  yang  telah  mencapai  usia  55  (lima  puluh  lima)  tahun,  sesuai  dengan  peraturan  perundangan  yang  berlaku tentang Usia Pensiun Normal.  6.2.  Kepada karyawan tetap yang terkena PHK karena pensiun, Perusahaan akan  memberikan  hak  ­  haknya  sesuai  dengan  peraturan  perundangan  yang  berlaku.  7.  PHK karena alasan kesehatan :  7.1.  Dalam  hal  seorang  karyawan  tidak  mampu  bekerja  karena  alasan  kesehatan  melebihi 12 (dua belas) bulan berturut turut, maka kepadanya dapat dilakukan  PHK.  7.2.  Kepada  karyawan  akan  diberikan  uang  pesangon,  uang  penghargaan  masa  kerja,  uang  penggantian  hak  sesuai  dengan  peraturan  perundangan  yang  berlaku.  8.  PHK karena karyawan meninggal dunia :  8.1.  Dalam  hal  karyawan  meninggal  dunia,  maka  hubungan  kerjanya  dengan  Perusahaan putus dengan sendirinya.  8.2.  Kepada  ahli  waris  karyawan  yang  bersangkutan  Perusahaan  memberikan  haknya sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.  9.  PHK karena kesalahan / pelanggaran karyawan  Karyawan dapat diberhentikan dengan tidak hormat karena telah melanggar hukum  atau merugikan sesuai ketentuan yang berlaku.  10. PHK karena karyawan ditahan oleh pihak yang berwajib  PHK karena karyawan ditahan oleh pihak yang berwajib dilaksanakan sesuai Pasal  160 UU 13 tahun 2003.  Pasal 52  UANG PESANGON, UANG PENGHARGAAN MASA KERJA DAN UANG  PENGGANTIAN HAK  Besarnya  uang  pesangon,  uang  penghargaan  masa  kerja  dan  uang  panggantian  hak  bagi  yang  berhak  mendapatkannya  sesuai  dengan  peraturan  perundangan  yang  berlaku.  Pasal 53  KOPERASI KARYAWAN  1.  Dalam rangka meningkatkan produktifitas kerja perlu ditunjang adanya peningkatan  kesejahteraan karyawan.  2.  Salah  satu  sarana  penunjang  untuk  kearah  peningkatan  kesejahteraan  tersebut  tidak  saja  tergantung  pada  besarnya  tingkat  gaji  yang  diterima,  namun  dengan  sebagian gaji dari masing ­ masing karyawan dapat dikembangkan usaha bersama  melalui  koperasi  karyawan  di  Perusahaan  yang  untuk  saat  ini  menginduk  dengan  Kopindosat (Koperasi Pegawai PT. Indosat).  3.  Perusahaan sesuai dengan kemampuan yang ada turut mendorong dan membantu  ke arah tumbuh dan berkembangnya koperasi karyawan di Perusahaan. 33 


Pasal 54  KESELAMATAN, KESEHATAN DAN KEAMANAN LINGKUNGAN KERJA  1.  Untuk  menjamin  keselamatan,  kesehatan  dan  keamanan  lingkungan  kerja,  Perusahaan  mentaati  peraturan  keselamatan  dan  kesehatan  kerja  sesuai  dengan  Undang­Undang atau Peraturan pemerintah serta menyediakan pakaian kerja untuk  pekerjaan tertentu dan alat pelindung keselamatan kerja.  2.  Setiap karyawan diwajibkan mentaati peraturan keselamatan dan kesehatan kerja di  Perusahaan  serta  menggunakan alat pelindung keselamatan  kerja  yang ditetapkan  sesuai dengan tugasnya masing ­ masing. 

Pasal 55  PERLENGKAPAN KERJA  1.  Apabila  dalam  pelaksanaan  pekerjaaan  atau  tugas  karyawan  perlu  atau  wajib  menggunakan  perlengkapan  keamanan  demi  keselamatan  kerja  dan  atau  keselamatan karyawan, Perusahaan wajib menyediakan perlengkapan tersebut dan  akan tetap menjadi milik Perusahaan.  2.  Karyawan  diwajibkan  untuk  mengunakan  dan  memelihara  perlengkapan  keselamatan kerja, mesin ­ mesin dan sebagainya sejak mulai, sampai waktu akan  meninggalkan pekerjaannya.  3.  Kehilangan atau kerusakan perlengkapan keselamatan kerja tersebut harus segera  dilaporkan  kepada  atasannya  dan  Perusahaan.  Perusahaan  akan  memberikan  sanksi pembayaran ganti rugi kepada karyawan yang menghilangkan atau merusak  perlengkapan kerja baik karena kesengajaan ataupun kelalaian.  4.  Apabila  karyawan  menemukan  hal  ­  hal  yang  dapat  membahayakan  keselamatan  kerja  karyawan  lainnya  atau  Perusahaan,  harus  segera  melaporkan  kepada  atasannya.  5.  Setiap  karyawan  selama  berada di  tempat  kerja dan  lingkungan  Perusahaan  wajib  menggunakan  Tanda  Pengenal  (ID  card)  dimana  bentuk  ukuran  dan  warna  dari  Tanda Pengenal tersebut ditentukan oleh Perusahaan.  6.  Pelanggaran  atas  ketentuan  tersebut  diatas  dapat  dikenakan  sanksi  hukuman  berupa peringatan sampai pemberhentian hubungan kerja.  7.  Perusahaan  akan  memberikan  pakaian  kerja  kepada  karyawan  karena  tugas  dan  pekerjaannya  memerlukan  pakaian  kerja  khusus  dan  harus  digunakan  pada  waktu  melaksanakan tugas.  Pasal 56  KEAMANAN LINGKUNGAN KERJA  1.  Setiap karyawan diwajibkan menjaga keamanan diri sendiri, teman sekerja dan harta  benda atau kepentingan ­ kepetingan lain Perusahaan. Dalam hal yang akan timbul  dan  dapat  atau  akan  mengganggu  keamanan  tersebut,  karyawan  yang  bersangkutan pertama ­ tama harus memberitahukan hal itu kepada atasannya dan  sementara  dengan  kemampuan  diri  sendiri  atau  dengan  bekerja  sama  dengan  teman  ­  teman  sekerja,  bertindak  mengadakan  persiapan  ­  persiapan  pencegahan  bahaya itu. 34 


2.  Setiap  karyawan  diwajibkan  mengindahkan  dan  mentaati  segala  tindakan  pencegahan bahaya yang ditentukan oleh Perusahaan yang menjamin keselamatan  dan  ketertiban  kerja,  maupun  keselamatan  harta  benda  dan  kepentingan­  kepentingan lain Perusahaan pada umumnya.  Pasal 57  PERJALANAN DINAS  1.  Yang dimaksud Perjalanan Dinas adalah perjalanan yang dilakukan oleh karyawan,  atas  perintah  Direksi  atau  pejabat  yang  ditunjuk  untuk  itu,  dari  tempat  kerja  ke  tempat  tujuan  lain  yang  berjarak perjalanan  darat  terpendek  sekurang  ­  kurangnya  60  (enampuluh)  kilometer  dari  wilayah  kerjanya  dengan  atau  tanpa  menginap,  dengan  maksud  untuk  melaksanakan  atau  menyelesaikan  tugas  ­  tugas  Perusahaan.  2.  Karyawan  yang  akan  melakukan  perjalanan  dinas  harus  mengisi  Surat  Tugas  Perjalanan Dinas (STPD) di Dalam Negeri atau ke Luar Negeri dan menerima biaya  perjalanan dinas sebelum keberangkatan.  3.  Surat  Tugas  Perjalanan  Dinas  harus  memuat  dengan  jelas  tugas  yang  dilakukan,  tanggal  berangkat,  tanggal  kembali  dan  biaya  seperti  yang ditetapkan  dalam  Surat  Keputusan Direksi. STPD harus disetujui terlebih dahulu oleh atasan atau setingkat  Manager dan Direktur.  4.  STPD bisa diperpanjang atau dipercepat atas persetujuan tertulis dari Perusahaan.  5.  Tarif perjalanan dinas akan ditinjau kembali minimal 2 tahun sekali.  6.  Alat transportasi untuk perjalanan dinas diatur tersendiri. Apabila pelaksanaan tugas  yang  dianggap  penting  dan  mendesak,  penggunaan  alat  transportasi  dapat diubah  sesuai kebutuhan dengan persetujuan Direksi.  Pasal 58  SERIKAT PEKERJA  Karyawan  pada  dasarnya  adalah  mitra  Perusahaan  dan  oleh  karenanya  Perusahaan  akan mengakui adanya Serikat Pekerja di dalam Perusahaan, yang sejalan dan sesuai  dengan peraturan dan perundang­undangan yang berlaku.

35 


BAB VIII  KETENTUAN PENUTUP  Pasal 59  KEWAJIBAN UNTUK MENGETAHUI ISI PERATURAN PERUSAHAAN  1.  Peraturan Perusahaan ini dibagikan kepada seluruh karyawan.  2.  Setiap  karyawan  wajib  untuk  mengetahui  dan  mematuhi  Peraturan  Perusahaan  ini  serta peraturan ­ peraturan lain yang telah ada maupun yang akan dikeluarkan yang  tidak bertentangan dengan Peraturan Perusahaan ini.  3.  Tidak seorang karyawanpun dapat mengelakkan tugas dan tanggungjawab dengan  alasan tidak mengetahui isi Peraturan Perusahaan ini.  4.  Pelaksanan  teknis  dan  lebih  rinci dari  Peraturan Perusahaan  ini  akan  diatur  dalam  kumpulan Peraturan Pelaksanaan yang disahkan oleh Direksi.  Pasal 60  MASA BERLAKUNYA PERATURAN PERUSAHAAN  1.  Peraturan  Perusahaan  ini  berlaku  selama  2  (dua)  tahun,  terhitung  sejak  disahkan  oleh Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia dan dibagikan  kepada semua karyawan.  2.  Dengan  disahkannya  Peraturan  Perusahaan  ini,  maka  Peraturan  Perusahaan  sebelumnya dinyatakan tidak berlaku lagi.  3.  Jika dalam Peraturan Perusahaan ini terdapat kesalahan / kekeliruan atau hal ­ hal  yang  bertentangan  dengan  peraturan  perundangan  yang  berlaku  maka  bagian  tersebut  batal  demi  hukum  dan  yang  berlaku  adalah  peraturan  perundangan  yang  berlaku.  Ditetapkan di  : Jakarta  Pada tanggal  : 10 Juli 2009 

PT. INDOSAT MEGA MEDIA 

Indar Atmanto  Direktur Utama

36 


37


38


INDOSAT MEGA MEDIA