Page 1

     

Siaran Pers    

Tim Investigasi  Satgas  REDD+  Sampaikan  Temuan  di  Rawa  Tripa,   Aceh       Jakarta,   13   April   2012   –   Pada   penghujung   Maret   2012,   Pemerintah   Indonesia   menerima   laporan   mengenai  pembukaan  lahan  yang  sistematis  dan  terencana  melalui  pembakaran  hutan  di  Rawa  Tripa   yang   berada   di   dalam   Kawasan   Ekosistem   Leuser   (KEL)   dan   berbatasan   dengan   Taman   Nasional   Leuser,  di  Propinsi  Nangroe  Aceh  Darussalam.         “Kejadian  ini  menimbulkan  keprihatinan  dan  kegusaran  masyarakat  di  dalam  dan  di  luar  negeri.  Hal   ini   didasari   atas   kesadaran   mengenai   peranan   penting   pelestarian   lahan   gambut   dalam   mencegah   bencana   perubahan   iklim   yang   akan   berakibat   buruk   bagi   seluruh   umat   manusia,”   ungkap   Kepala   Unit   Kerja   Presiden   bidang   Pengawasan   dan   Pengendalian   Pembangunan   (UKP4),   selaku   Ketua   Satgas   Persiapan   Kelembagaan   REDD+,   Kuntoro   Mangkusubroto.   Ketua   Satgas   REDD+   menjelaskan   bahwa   Rawa   Tripa   juga   merupakan   habitat   penting   bagi   satwa   langka   yang   dilindungi   termasuk   orangutan.   Dalam   waktu   singkat,   sebuah   petisi   online   berhasil   mengumpulkan   hampir   10.000   pendukung   yang   meminta   pemerintah   Indonesia,   khususnya   Presiden   Susilo   Bambang   Yudhoyono,   Menteri   Kehutanan,   Kepala   Kepolisian   Indonesia,   serta   Ketua   Satgas   REDD+   Kuntoro   Mangkusubroto,   untuk   sungguh-­‐sungguh   menegakkan   hukum   dan   melindungi   rawa   gambut   Kuala   Tripa   beserta   populasi   orangutan   yang   tinggal   di   dalamnya.   Selain   itu,   petisi   ini   juga   dialamatkan   kepada  Duta  Besar  Norwegia  dan  Menteri  Luar  Negeri  Indonesia.     Ketua  Satgas  REDD+  dengan  segera  telah  memerintahkan  investigasi  yang  menyeluruh  untuk   menentukan  apakah  alokasi  lahan  telah  dibuat  sesuai  dengan  hukum  dan  sistem  tata  kelola  yang   berlaku,  dan  juga  untuk  mengetahui  apakah  kegiatan  yang  dilakukan  oleh  perusahaan  perkebunan   ini  sejalan  dengan  peraturan  perundang-­‐undangan  nasional  terkait.  Temuan  dari  investigasi  tersebut   termasuk:     1. Adanya  kebakaran  lahan  di  dalam  wilayah  Perusahaan  PT  Kalista  Alam  (PT  KA)  and  PT  Surya   Panen  Subur  2  –  yang  berada  dalam  wilayah  yang  bersebelahan  dengan  wilayah  konsesi  PT   KA.  Dari  pengamatan  kasat  mata,  kebakaran  tersebut  terkesan  dilakukan  secara  teratur  dan   terencana   sehingga   menimbulkan   dampak   negatif   terhadap   ekosistem.   Hal   ini   menurut   hemat  kami  melanggar  UU  No.  18  tahun  2004  tentang  Perkebunan  yang  berkaitan  dengan   (juncto)   Peraturan   Menteri   Pertanian   No.   26/Permentan/OT.140/2/2007   tentang   Pedoman   Perizinan   Usaha   Perkebunan,   dan   UU   No.   32   tahun   2009   tentang   Perlindungan   dan   Pengelolaan  Lingkungan  Hidup.         2. Lahan   perkebunan   PT   KA   seluas   1.605   hektar   berada   dalam   KEL.   Sebagian   sudah   ditanami   kelapa   sawit   dan   selebihnya   siap   tanam   dan   sebagian   terlihat   masih   berupa   hutan.   Hal   ini   berpotensi  melanggar  UU  No.  26  tahun  2007  tentang  Penataan  Ruang  juncto  PP  No.26  tahun   2008  tentang  Rencana  Tata  Ruang  Wilayah  Nasional.       3. Berdasarkan  Upaya  Pengelolaan  Lingkungan  (UKL)  dan  Upaya  Pengelolaan  Lingkungan  (UPL)   Perusahaan,   diketahui   bahwa   aktivitas   PT   KA   berada   di   atas   lahan   gambut   yang   tebal   (dari   enam  titik  pengambilan  sampling,  dua  titik  memiliki  ketebalan  kurang  dari  3  meter  [2,75  &  


2,80 m],  satu  titik  berketebalan  3  meter  dan  tiga  titik  lainnya  di  atas  3  meter).  Perlu  diteliti   lebih   jauh   apakah   70%   dari   wilayah   tersebut   terdiri   dari   gambut   dalam.   Apabila   benar,   maka   hal   tersebut   melanggar   UU   No.   26   tahun   2007   tentang   Penataan   Ruang   juncto   Keputusan   Presiden  No.  32  tahun  1990  tentang  pengelolaan  Kawasan  Lindung  juncto  Peraturan  Menteri   Pertanian  No.  14  tahun  2009  tentang  Pedoman  Pemanfaatan  Lahan  Gambut  untuk  Budidaya   Kelapa  Sawit.     4. Terdapat  laporan  yang  mengindikasikan  bahwa  PT  KA  telah  melakukan  aktivitas  di  atas  lahan   sebelum  Izin  Usaha  Perkebunan  (IUP)  dan  Hak  Guna  Usaha  (HGU)  diterbitkan  secara  resmi   oleh  instansi  yang  berwenang.  Terhadap  hal  ini,  foto  satelit  yang  diambil  pada  11  Juni  2009   menunjukan   pembukaan   lahan   pada   wilayah   PT   KA   sudah   terjadi,   dan   pada   foto   satelit   tertanggal  20  Oktober  2010  pembukaan  lahan  semakin  meluas.  Hal  ini  berpotensi  melanggar   UU   No.18   tahun   2004   tentang   Perkebunan,   UU   No.32   tahun   2009   tentang   Perlindungan   dan   Pengelolaan  Lingkungan  Hidup,  dan  Inpres  10/2011  tentang  Penundaan  Ijin  Baru  pada  Hutan   Alam  Primer  dan  Lahan  Gambut  dan  lampirannya  berupa  Peta  Indikatif  Penundaan  Ijin  Baru   (PIPIB).     5. Atas  fakta  pada  butir  keempat  tersebut,  Tim  Teknis  PIPIB  yang  dibentuk  sebagai  bagian  dari   Inpres  10/2011  akan  memasukkan  kembali  wilayah  PT  KA  termasuk  ke  dalam  wilayah  PIPIB   pada  revisi  keduanya  yang  akan  terbit  pada  20  Mei  2012.     Dari  hasil  temuan  tersebut,  Ketua  Satgas  REDD+  berpandangan  terdapat  indikasi  bahwa  telah  terjadi   pelanggaran  peraturan  perundang-­‐undngan  sebagai  berikut:     1. UU  No.  18  tahun2004  tentang  Perkebunan;   2. UU  No.  32  tahun  2009  tentang  Perlindungan  dan  Pengelolaan  Lingkungan  Hidup;   3. UU   No.   26   tahun   2007   tentang   Penataan   Ruang   juncto   Keputusan   Presiden   No.   32   tahun   1990  tentang  Pengelolaan  Kawasan  Lindung.     Ketua   Satgas   REDD+   telah   meminta   Menteri   Lingkungan   Hidup   dan   Kepala   Kepolisian   Indonesia   untuk   melakukan   investigasi   lanjutan.   Ketua   Satgas   REDD+juga   mengharapkan   bahwa   apabila   ditemukan  bukti  -­‐bukti  hukum,  maka  Kementerian  Lingkungan  Hidup  dan  Kepolisian  Indonesia  akan   mengambil  tindakan  hukum  yang  tegas  dan  tepat  serta  mendapatkan  pengembalian  kerugian  negara   yang  hilang  akibat  kerusakan  ekosistem  di  areal  KEL  sesuai  dengan  peraturan  dan  perundangan  yang   berlaku.                             Untuk  informasi  lebih  lanjut,  silahkan  hubungi:   Chandra  Kirana   Ketua  Tim  Kerja  Komunikasi  dan  Pelibatan  Para  Pihak   kirana.chandra@gmail.com      

2

/120413%20Release%20Temuan%20Rawa%20Tripa%20FINAL_INA  

http://www.reddplus.in/web/download/120413%20Release%20Temuan%20Rawa%20Tripa%20FINAL_INA.pdf

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you