Page 1

Pontianak Post Kamis, 27 November 2008 M / 28 Dzulqaidah 1429 H

P ert a ma da n Ter ut a ma di K al i m a n t a n B a r a t

Eceran Pontianak Rp.2.500

Selebriti Hanya Pilih yang Pas BICARA soal model dan fashion terkait penganugerahan dari majalah Bazaar, Nirina yang beberapa kali berganti warna rambut itu mengaku tidak banyak tahu soal. Menurutnya, ia hanya memilih yang sesuai dan terbaik bagi tubuhnya. Dia hanya memilih yang pas. “ Ya n g p e n t i n g disesuaikan dengan badan saya dan nyaman dipakai. Saya juga suka modemode yang berbau etnik dan mungkin itu juga akan dipakai pada baju pengantin saya,” ujarnya. Nirina juga belum Nirina Zubir memberikan jawaban secara tegas saat ditanya soal karirnya setelah menikah nantinya. Nirina yang masuk dalam daftar u Ke Halaman 11 kolom 5

“Sesungguhnya shalat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktu­nya atas orang-orang yang ber­ iman.” (An-Nisa’: 103)

11:32 14:57

17:37 18:50 04:06

Afp Photo

BLOKADE BANDARA: Ribuan pengunjuk rasa menduduki Bandara Suvarnabhumi kemarin. Mereka menuntut PM Somchai Wongsawat mundur.

Bandara Terbesar Lumpuh Demonstran Tuntut PM Thailand Mundur BANGKOK – Sebaiknya Bangkok segera dihapus dari daftar kota tujuan perjalanan pada hari-hari ini. Sebab, krisis politik berbulan-bulan yang ditandai demonstrasi besar-besaran kini tidak lagi berpusat di kantor perdana menteri dan kantor-kantor pemerintah. Massa pengunjuk rasa antipemerintah mulai menduduki fasilitas umum, termasuk dua bandara terbesar, Don Muang dan Suvarnab-

27 Kosmetik Kandung Bahan Berbahaya JAKARTA--Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) semakin aktif melakukan penarikan produk berbahaya yang dikonsumsi masyarakat. Setelah produk bermelamin dan obat penambah stamina berbahaya, kemarin (26/11), BPOM menarik 27 produk kosmetik yang mengandung bahan dan zat warna berbahaya dari pasar. (nama produk di grafis) u Ke Halaman 11 kolom 5

humi. Sejak Selasa (25/11) malam ribuan orang memblokade gerbang keluar masuk Thailand tersebut. Pengunjuk rasa yang digerakkan partai oposisi, Aliansi Rakyat Untuk Demokrasi (PAD), menunggu kepulangan Perdana Menteri (PM) Somchai Wongsawat dari KTT APEC di Peru. Mereka menuntut PM yang juga adik ipar mantan PM Thaksin Shinawatra itu meletakkan jabatan. Kemarin pagi situasi sempat memanas ketika terjadi sebuah ledakan u Ke Halaman 11 kolom 1

Reuters

Somchai Wongsawat

�������������������� ������������������

������������������������������������������������ ����������������������������������� ���������������������������������������������� ��������������������� ����������������������� �������������������������������������������������� �������������������������������������������������� ���������������������������������������� ������������������������������������� �������������������������������������������������� ��������������������������������� ��������������������������������������� ���������������������������������������� �������������������������������������������� ��������������������������������������������� ��������������������������������������������� ���������

������������������������

���������������������������������������������� ����������������� ������������������������������

����������������������������������������������� ��������� ����������������������������������������������� ��������� ����������������������������������������������� ��������������������������������������������� ������� ��������������������������������������������������

����������������������������������

������������������������������������������������������ ��������������������������������������������������� ��������������������������������������������� �������������� ��������������������������������������������� �������������������������������� ���������������������������������������� ����������������

����������������������������������� ����������������������

���������������

Madinah Steril, Makkah Ubah Transportasi Jamaah Haji Kalbar Sembelih Hewan Korban JAKARTA--Hampir seluruh calon jamaah haji (CJH) mulai meninggalkan Kota Madinah. Setelah menyelesaikan Arbain, mereka mulai berpindah ke Makkah untuk menuntaskan rukun ibadah haji kemarin. Sistem Komput-

erisasi Haji Te r p a d u (Siskohat) Daerah Kerja (Daker) Madinah melaporkan, pada pukul 14.00 WAS atau sekitar pukul 18.00 WIB kemarin seluruh jamaah haji reguler sudah berpindah dari Madinah.

Total jamaah Indonesia yang masuk Kota Makkah mencapai 147.407 orang yang terbagi dalam 377 kloter. Tak hanya jamaah yang sehat, seluruh jamaah yang sedang dalam perawatan tim kesehatan maupun yang sakit ikut dievakuasi ke Makkah. ’’Evakuasi jamaah sakit juga kami lakukan. Bahkan Selasa (25/11) lalu ada 12 jamaah yang dievakuasi ke Makkah, sedang u Ke Halaman 11 kolom 1

TERLUNTA-LUNTA: Turis mancanegara terpaksa tidur di depan counter tiket karena terjebak aksi demo di Bandara Suvarnabhumi kemarin.

Operasi Bersih, Copot Kapoltabes Polri Tindak Oknum Internal, Jenderal Belum JAKARTA - Kapolri Jenderal Pol Bambang Hendarso Danuri menegaskan komitmen untuk menindak tegas anggotanya yang terbukti nakal dan tidak senapas dengan profesionalisme Polri. Sejak dilantik menjadi Kapolri pada 30 September lalu, sejumlah oknum korps baju cokelat telah ditindak. Langkah itu dilakukan karena polisi tidak bisa beretorika tanpa menunjukkan fakta bahwa mereka telah berubah dalam upaya merebut hati masyarakat. ’’Hasilnya, beberapa pejabat, Kapoltabes, kami copot,’’ kata Kapolri di Wisma Kinasih, Bogor, Jawa Barat, kemarin (26/11). Mereka yang dicopot itu dianggap membiarkan sejumlah tindak pidana, seperti judi dan illegal logging, yang menjadi

Bambang Hendarso Danuri

atensi Kapolri. ’’Tidak bisa lagi (ditoleransi) dan kami sapu bersih. Ini kan sudah saya sampaikan dan perintahkan u Ke Halaman 11 kolom 5

Putar-Putar di Ibu Kota Amerika Serikat dengan Menunggang Segway

Hilangkan Kunci Kontak Kena Denda Rp 5,5 Juta Segway dipromosikan sebagai kendaraan masa depan yang mudah dikendarai. Tapi, tetap perlu latihan agar pengendaranya bisa berdiri seimbang dan tidak gugup. DOAN WIDHIANDONO, Washington DC

SAAT pertama muncul sekitar tujuh tahun lalu, segway memang langsung mencuri perhatian khalayak. Banyak yang menyebut kendaraan ini ”ajaib” karena dianggap antigravitasi. Mereka percaya segway adalah alat transportasi personal masa depan. Namun, tidak sedikit pula yang mencibir dan meragukannya. Ini lantaran bentuknya Online: http://www.pontianakpost.com/

Doan Widhiandono/JPNN

KELILING KOTA: Para peserta City Segway Tour sedang menikmati keindahan Washington DC, ibu kota Amerika Serikat.

yang aneh. Betapa tidak, segway hanya berupa dua roda yang dihubungkan dengan as lantas diberi ’’tongkat’’ untuk pegangan pengendara. Secara logika, kalau tidak bisa menjaga keseimbangan, orang pasti terjengkang ke belakang atau ke depan kalau naik segway. Itulah ajaibnya. Kendaraan ciptaan Dean Kamen itu dilengkapi sensor keseimbangan bernama gyroscopic sensors yang membuat segway bisa mencari keseimbangan sendiri. Kalau berat pengendara condong ke depan, segway akan menggelinding maju. Begitu juga sebaliknya. Produsen kendaraan itu, Segway Inc. yang bermarkas di New Hampshire, Amerika Serikat, menyatakan kendaraan itu mudah digunakan. Mereka bahkan berani berpromosi tidak perlu mengikuti pelatihan secara profesional sebelum melaju dengan segway. Kenyataannya, seperti yang terjadi di City

*Mempawah, Sambas, Singkawang, Bengkayang Rp 2.500 *Landak, Sanggau, Sintang Rp 3.000 *Ketapang Rp 3.000 *Kapuas Hulu Rp 3.000

u Ke Halaman 11 kolom 1

Jawa Pos Group Media


EKONOMI BISNIS

2

Pontianak Post

Setengah Hati Bangun Ekonomi Kerakyatan PONTIANAK– Pemerintah daerah masih setengah hati membangun ekonomi kerakyatan. Menurut–anggota Komisi B Dewan Perwakilan Rakyat Kalimantan Barat Syarif Abdullah Alkadrie hal itu diperlihatkan sangat sedikit peraturan daerah yang berpihak kepada rakyat. “Aturan dibuat masih sebatas meningkatkan penerimaan daerah dengan membuat peraturan daerah sebanyak mungkin tentang pajak dan retribusi. Sedangkan peraturan yang meningkatkan pendapatan masyarakat belum ada,” katanya kemarin di Pontianak. Abdullah mencontohkan masih belum ada peraturan daerah atau kebijakan pemberian kredit lunak kepada sektor riil. “Seharusnya sebelum Pemda berusaha meningkatkan penerimaan, tentunya pendapatan masyarakat harus ditingkatkan. Makin tinggi daya beli maka penerimaan pajak dan retribusi bagi daerah otomatis meningkat dengan sendirinya,” ungkapnya. Pembina Dekopinwil Kalbar Kashmir Bafiroes mengemukakan pembangunan ekonomi kerakyatan sangat penting. Dikatakannya, karena sektor ini menyentuh langsung kepada pelaku usaha. “Salah satunya peraturan yang dibuat haruslah berpihak kepada rakyat. Sebagai contoh pembuatan izin usaha atau tempat usaha bagi UMKM berbeda dengan perusahaan,” katanya. Kashmir menyebutkan bila perlu ada kebijakan dalam mengembangkan ekonomi kerakyatan retribusi atau pajak pada tahun pertama tidak dipungut. (riq)

Kamis 27 November 2008

Depresiasi Rupiah Tekan Pertumbuhan

TERIMBAS : Krisi global berpengaruh pula pada penjualan sportcars Porsche 911. Sejumlah besar kendaraan mewah tersebut, diparkir di pelabuhan Emden bagian utara, untuk dikirim ke luar negeri. Meski terimbas krisis, namun Porsche 911, tetap mengalir ke luar negeri untuk dipasarkan. AFP

JAKARTA—Proyeksi pertumbuhan ekonomi 2009 diperkirakan berada di level 4,9 persen. Itu berarti lebih optimistis daripada proyeksi International Monetary Fund, namun lebih pesimistis dibandingkan proyeksi pemerintah di level kisaran enam persen. Direktur Institute for Development of Economics and Finance M. Ikhsan Modjo mengatakan, tekanan kuat terhadap investasi, ekspor, dan depresiasi rupiah menjadi faktor dominan bagi terkoreksinya pertumbuhan ekonomi Indonesia pada warsa depan. Selain itu, perlambatan ekonomi dunia akan memperlemah kinerja ekspor nasional. Apalagi, Tiongkok dan India, yang diharapkan mampu menjadi penopang limbungnya negara-negara maju, pertumbuhan ekonominya juga menurun. Hal itu akan mengurangi ekspor komoditas energi dan perkebunan yang selama ini porsinya banyak tersedot ke dua negara itu. “Jadi, tidak bisa sekarang kita bilang bahwa fundamental ekonomi Indonesia masih kuat. Apa yang terjadi saat ini menjadi bukti cukup rapuhnya fundamental perekonomian,” ujarnya di Jakarta kemarin (26/11). Menurut dia, fundamental ekonomi yang diklaim kuat ternyata tumpul disebabkan oleh dua hal. Yaitu, keterlambatan kebijakan pemerintah dan struktur ekonomi yang semu. “Pemerintah terlambat. Kebijakan-

kebijakan konkret baru dilakukan pada pertengahan Oktober 2008. Tidak ada deteksi dini yang tepat terhadap kondisi sasaran utama krisis, yaitu perbankan dan mata uang,” jelasnya. Depresiasi rupiah juga membuat tekanan tersendiri terhadap pertumbuhan. “Hingga kini, pembayaran utang luar negeri membengkak Rp 20 triliun akibat melemahnya kurs rupiah,” imbuh Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance Ahmad Erani Yustika. Ikhsan menambahkan, depresiasi rupiah akan banyak memukul kinerja perekonomian. Melemahnya nilai tukar rupiah terhadap USD akan memengaruhi neraca perusahaan. Kemudian, sambung dia, neraca perusahaan yang tertekan akan berimbas ke neraca bank. “Hingga, muaranya akan berpengaruh ke neraca pemerintah,” tutur ekonom asal Universitas Airlangga Surabaya tersebut. “Inilah lingkaran krisis neraca pembayaran,” sambungnya. Depresiasi rupiah bakal memukul perusahaan yang membutuhkan bahan baku impor. “Muaranya, penurunan rupiah akan meningkatkan laju core inflation,” ujarnya. Bagaimana jika pertumbuhan 2009 digenjot dengan menambah belanja negara? “Susah juga, sebab kalau sampai defisit meningkat akan memunculkan crowding-out efek investasi swasta dan menyerap likuiditas domestik,” terangnya. (eri)

Tak Beli Dolar Berarti Cinta Negara Pendiri Grup Lippo Mochtar Riady Berbagi Kisah Investasi

Taipan Mochtar Riady kemarin berbagi kisah sukses di hadapan ratusan peserta Investor Summit and Capital Market Expo 2008 di Jakarta. Dia mencoba membangkitkan konfidensi investor dengan berpijak pada pengalamannya yang berhasil lepas dari berbagai jarum krisis. PENDIRI kerajaan bisnis dengan bendera Grup Lippo itu mengawali kisahnya dengan mengajak investor untuk menatap masa depan lewat masa lalu. Mochtar pun bercerita soal awal mula karirnya hingga sukses seperti saat

ini. “Waktu 1958 saya niat menjadi bankir. Saat itu, ayah saya bilang, kamu ini terlalu mengkhayal. Wong kamu ini miskin, bagaimana mau jadi orang bank,” katanya. Di masa kecilnya, cerita dia, pegawai bank memang identik dengan orang kaya. Mochtar muda bergeming. Tekad untuk menjadi bankir terus ditabalkan di jiwanya. “Saya lantas sadar bahwa bisnis bank itu bukan jual-beli uang, tapi jual-beli kepercayaan. Jadi, untuk jadi bankir itu tak harus kaya dulu,” tuturnya. Namun, dia mengingatkan agar para pelaku di industri jasa keuangan tidak melulu mengejar keuntungan. Sebab,

bisnis bukan hanya bicara masalah laba, tapi juga relasi sosial dan kontribusi sosial ke masyarakat. “Bank kalau ada di tangan orang yang hanya ingin keuntungan, itu akan menjadi bencana bagi masyarakat,” tegasnya.Dia menegaskan bahwa dalam situasi krisis, sikap kolektif dan mengutamakan kepentingan nasional menjadi hal yang mutlak dilakukan untuk menyelamatkan Indonesia. “Sebagai investor, tidak menjual saham seenaknya sendiri, itu cinta negara. Sebagai nasabah bank, tidak melakukan rush, itu cinta negara. Tidak spekulasi dolar itu juga cinta negara,” tuturnya. Bagaimana Mochtar memandang krisis saat

ini? Menurut dia, keliru jika para investor panik dan menarik portofolionya di bursa saham maupun surat berharga. “Kalau saya punya uang banyak, pasti sudah beli saham,” ujarnya setengah bercanda.Dia menilai, saat ini harga saham sudah terdiskon sangat murah. “Ada saham-sahamblue chip yang PERnya di bawah 5 kali, masih baik kita beli. Kalau saya punya uang, pasti saya beli.” Mochtar menambahkan, mau tidak mau, saat ini penanganan krisis memang harus difokuskan ke sektor keuangan dulu. Saat ini, perekonomian global dibangun di atas tiga pilar. Pertama, industri jasa mendominasi hingga

70 persen, di mana industri perbankan dan finansial menyumbang 50 persen di antaranya. “Itu yang sekarang kolaps,” jelasnya. Pilar kedua dan ketiga adalah industri properti dan otomotif. “Kalau pasar modal tidak diselamatkan, efeknya menjalar. Bank anjlok, rupiah juga akhirnya bermasalah,” tuturnya.Mochtar punya filosofi menarik soal ketahanan diri dalam berinvestasi. Agar kebal dari terjangan krisis, kunci utamanya sebenarnya melakukan ekspansi dengan cermat ketika masih berjaya.“Kita tidak bisa ofensif, kalau tidak punya sistem defensif yang bagus,” ujarnya. (eri/owi)

ALAT VITAL GELAR Pengobatan Hj. MA IROT Ditangani Langsung Cucu Asli MAK IROT - MBA AJIS

Mengatasi Pria & Wanita PRIA : • Menambah ukuran Alat Vital, Besar Panjang • Kuat, Keras, Tahan Lama • Impoten Total Normal Kembali • Lemah Syawat (Ejakulasi Dini) • Kencing Manis • Mani Encer WANITA : • Mengencangkan menambah besar MAHAR Payudara Rp. 350.000 • Mengobati Mandul, Takpunya Keturunan • Penglaris “ 15 MENIT JADI DI TEMPAT” Pastikan Anda berobat pada Ahlinya TANPA EFEK SAMPING, Permanen, Semua Agama, Usia, Bukan Bahaya Kimia. Menggunakan Ramuan TRADISIONAL disertai Penerapian yang unik dan ditambah DOA.

MELAYANI PASANG SUSUK PUTAR GILING Hubungi : HOTEL JERUJU BARU Jl. Kom Yos Sudarso No. Kamar : 26

HP. 081345616640, 081345642992 0561 7182194 Jam: 08.00 WIB s/d 21.00 WIB (Malam) Bisa dibuktikan di tempat MULAI BUKA : TGL. 1 - 31 OKTOBER 2008

ingin pasang iklan di... Pontianak Post

Call aja...disini... 735071 gedung GRAHAPENA Lt.2 Jl. Gajahmada No. 2-4 Pontianak


Pontianak Post 1600.000

IHSG

Rabu 26/11-08

1500.000

39.01

1400.000 1300.000 1200.000 1100.000

1154.97 1193.15 1141.40 1146.28 1154.14 20/11 21/11 24/11 25/1126/11

TOP VALUE Stock BUMI BMRI BBRI PTBA TLKM UNSP

Harga 1020 1340 2875 6350 5750 240

3

Lokomotif Kemajuan Ekonomi Kalbar

Kamis 27 November 2008

% 20.00 3.87 12.74 11.40 5.50 3.44

TOP PREQ Stock BUMI BMRI BBRI UNSP INKP PTBA

Harga 1020 1340 2875 240 780 6350

% 20.00 3.87 12.74 3.44 0.00 11.40

TOP GAINERS Stock Harga PTBA 6350 ASII 8650 ITMG 8200 AUTO 3000 AALI 7100 BBRI 2875

% 11.40 6.13 6.49 18.81 6.76 12.74

TOP LOSERS Stock SCPI SMAR VOKS SSIA BRNA R-LQ45X

Harga 12800 1450 360 360 275 280

% -9.85 -9.37 -10.00 -8.86 -9.83 -7.59

Valas dan Index Saham Valas Jual Beli USD 12301 12295 AUD 7952.55 7954.84 EUR 15864.07 15858.38 JPY 129.80 129.80 SGD 8137.20 8138.61

Wisata Kalbar Dipromosikan ke China Didukung Penuh Garuda PONTIANAK-DPD Asita Kalbar didukung Garuda Indonesia siap mempromosikan wisata di Kalimantan Barat. Salah satu negara tujuan promosi adalah China. Negara ini dinilai memiliki nilai potensi cukup besar. Apalagi dikaitan dengan adat dan budaya Tionghoa yang ada di daerah ini. “Sekarang kita mencoba menjemput bola. Tidak pasif menanti kehadiran turis-turis dari sana,” kata Ketua Asita Kalbar H Hefni AS seusai melakukan pertemuan menjelang Famtrip to Beijing dan Gungzhou di Kantor Garuda Pontianak, kemarin. Kunjungan ke China yang sempat tertunda ini akan dilaksanakan 2-8 Desember 2008 mendatang. Menurut Hefni pihaknya bersama sejumlah biro perjalanan dengan dukungan PT Garuda Indonesia akan melakukan lawatan ke Beijing dan Guangzhou. Waktu yang singkat ini akan

dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk melakukan pertemuan dengan agen dan biro perjalanan yang ada di negeri tirai bambu itu. Promosi juga difokuskan pada kantong-kantong pemukiman masyarakat Kalbar di Guangzhou. Berbagai persiapan saat ini sedang dimatangkan. Sejumlah brosur, leaflet, compact disc dan beragam bentuk promosi lainnya yang berhubungan wisata sudah mereka siapkan untuk dibawa. Bahan-bahan itu sebagai tambahan untuk memudahkan dalam presentasi. “Namun kita juga menyayangkan tak semua pemkab siap memberikan brosur-brosur wisata mereka saat kita pinta,” jelas Hefni. Untuk memudahkan pertemuan itu, pihaknya mendapat dukungan penuh dari Garuda. Perwakilan Garuda di Beijing telah menjadwalkan pertemuan tersebut. Karena itu,Asita merasa terbantu. General Manager PT Garuda Indonesia, Cabang Pontianak Wempie Ohoiwutun menambahkan Garuda saat ini focus

terhadap perkembangan wisata di Kalbar. Selain menambah rute penerbangan Jakarta-Pontianak, usulan Kalbar untuk melakukan lawatan ke China juga dikabulkan pihak Garuda pusat. “Kita patut bersyukur. Program yang kita usulkan diterima. Daerah-daerah lain banyak yang ditolak,” kata Wempie. Karena itu, dia berharap kunjungan ini memberikan dampak positif bagi kemajuan wisata di Kalbar. Garuda bersama Asita juga berencana tahun depan untuk menggelar event berskala internasional dalam mendukung Visit Kalbar Year 2010. Kegiatan yang diberinama Kapuas Travel Mart ini diharapkan dapat mempertemukan agen-agen perjalanan dari berbagai daerah dan negara lain. Pihak Garuda berusaha mendatangkan perwakilan dan agen mereka yang ada di negara lain. Dengan harapan mereka nantinya bisa mempromosikan wisata yang ada di Kalbar. Tentu untuk bisa meksuseskan program tersebut, dukungan dari berbagai pihak sangat diharapkan.(man)

BUMN Siap Jadi Backbone JAKARTA- Pemerintah bertekad terus meredam potensi turbulensi ekonomi pada 2009. Salah satu langkahnya adalah mengoordinasikan seluruh badan usaha milik negara sebagai penggerak perekonomian. Menteri Badan Usaha Milik Negara Sofyan Djalil menegaskan bahwa perusahaan pelat merah harus menjadi andalan

atau tulang punggung (backbone) sekaligus proaktif dalam upaya menggerakkan perekonomian. “Karena itu, kami akan terus men-drive investasi BUMN pada 2009,” ujarnya dalam forum Investor Summit 2008 di Jakarta kemarin (26/11). Sofyan mengatakan krisis finansial global dan resesi ekonomi di Amerika berdampak pada tertekannya de-

mand atau permintaan terhadap barang dan jasa di seluruh dunia. Hal tersebut berdampak pada kinerja ekspor Indonesia. Meski kontribusi ekspor Indonesia hanya sekitar 24-27 persen dari total produk domestik bruto, dia menilai, turunnya kinerja ekspor harus dicover dengan pertumbuhan konsumsi di pasar domestik. (owi/eri/dwi)

Index Nasdaq Dow Jones Hang Seng Nikkei

Nilai 1488.59 8487.51 13369.45 8213.22

(+/-) 23.86 8.04 490.85 -110.71

sumber: eBursa.com

ROBOT: Seorang siswa dari Universitas Gifu Jepang mendemonstrasikan robot yang dikembangkan oleh proffesor Kenichi Yano, untuk penyandang cacat. Teknologi itu ditampilkan dalam pameran robot di Osaka. Sekitar 60 perusahaan robot dan laboratorium di Osaka memperlihatkan teknologi robot terakhir mereka pada pameran yang digelar selama tiga hari. AFP/ Yoshikazu TSUNO

Maskapai Didorong Buka Rute Baru PONTIANAK- Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat dalam memasarkan pariwisata, mendorong maskapai membuka rute penerbangan baru. Menurut Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kalimantan Barat Rihat Nasir Silalahi kemarin, dengan adanya rute baru akan memudahkan wisatawan asing ke Pontianak.“Kami mengharapkan Garuda Indonesia bisa membuka jalur penerbangan Kuching-Pontianak-Kuala Lumpur. Mengapa rutenya seperti itu, karena pener­bangan dari Bandara di China-Kuala Lumpur setiap hari mencapai 12 kali keberangkatan,” katanya di Pontianak.

Ia menyebutkan, bila ada satu kali penerbangan saja dari Kuala Lumpur-Pontianak, maka diharapkan wisatawan China dapat ke Kalbar. Selain itu, katanya, dibukanya rute Pontianak-Kuching memudahkan wisatawan untuk berkunjung. “Sekarang sudah ada pener­ bangan Kuching-Pontianak. Namun, jumlah wisatawan yang masuk ke Kalbar masih sangat sedikit,” ungkap Rihat. Menurutnya, jumlah turis asing yang masuk ke Kuching mencapai dua juta orang. Rihat mengharapkan kalau 10 persen saja yang datang ke Kalimantan Barat berarti 200 ribu wisatawan

mancanegara hadir di daerah ini. “Industri pariwisata kita akan berkembang kalau program ini dapat diwujudkan. Kami di pemerintahan berusaha mendorong swasta terus berkiprah memajukan dunia pariwisata,” tuturnya. Lebih lanjut, Rihat mengatakan pariwisata yang dipasarkan lebih ke wilayah pesisir yaitu wisata di Singkawang, Sambas dan Bengkayang. Dikatakannya, target wisatawan yang masuk berasal dari China. “Karena masyarakat tiga wilayah itu mempunyai hubungan erat dengan warga pada beberapa provinsi di China. Jadi,

kemasan wisata yang dibungkus dalam paket reuni,” tuturnya. Rihat mengatakan awal Desember 2008, tim Asita akan berangkat ke Beijing menjajaki kerjasama pariwisata tersebut. Harapannya, mudah-mudahan misi ini berhasil menarik turis China ke daerah ini. “Mudahmudahan saja, misi ini tidak pulang dengan tangan hampa,” ujarnya. Ketua Panitia Asita Kalbar yang berangkat ke Beijing Dewa K Rai mengungkapkan misi ini tidak mudah bagi tim. Menurutnya, pembicaraan yang serius harus dilakukan dengan organisasi industri pariwisata di China.(riq)


Wawancara

4

Pontianak Post

Kamis 27 November 2008

Wawancara Eksklusif dengan First Lady Ibu Ani Yudhoyono

Menangis Saat Suami Dicerca Komentar Negatif Di sela-sela waktunya yang sempit saat mendampi­ngi sang suami (Presiden SBY) melakukan lawatan ke empat negara –Amerika Serikat, Meksiko, Brazil, dan terakhir Peru– Ny Ani Yudho­yono, first lady Indonesia itu, meluangkan waktu untuk ngobrol secara khusus dengan media ini. Berbagai pengalaman pahit dan manis sebagai first lady, sebagai ibu bagi anakanaknya, sebagai nenek bagi cucu pertamanya, dan sebagai pendamping setia presiden dikemukakan kepada Dahlan Iskan dan Budi Rahman Hakim dari Jawa Pos Group di Presidential Suites Room Hotel Melia Lima: mpat tahun sudah Ibu menjadi first lady. Seperti apa rasanya? Banyak sekali pengalaman. Ada yang bilang, Ibu Ani ini paling siap menjadi seorang ibu negara. Kenapa orang berpikir seperti itu? Oh, saya pikir, saya memang berbeda dengan first lady yang dulu-dulu. Bapak kan yang pertama dipilih langsung oleh rakyat. Jadi, sejak menjelang kampanye, kami memang sudah harus siap jadi ibu negara. Bukan tiba-tiba jadi ibu negara. Bapak jadi presiden kan melalui proses kampanye yang panjang dan kerja keras untuk bisa terpilih. Sejak itu pun, saya sudah siap, kalau sang suami menjadi presiden, tentu istrinya menjadi ibu negara. Ketika kampamye dulu, orang melihat sebuah kursi RI-1 dan segala keindahannya. Tapi, dalam pandangan saya, di belakang kursi RI-1 itu justru ada pekerjaan dan tanggung jawab yang sangat banyak. Maka, menjadi ibu negara atau menjadi istri presiden, tentu banyak sekali pekerjaannya, tidak ada habis-habisnya. Jadi, kesan utamanya itu ya bekerja keras.

ran dan perasaan bapak terutama di saat-saat sulit? Pertama, saya berzikir dan berdoa kepada Allah. Kedua, kami saling berbagi perasaan. Ketiga, saya lihat bapak membaca buku yang sangat bagus sekali. Judulnya: La Tahzan (jangan bersedih). Kalau kita membaca itu, hati kita menjadi dingin. Perbanyak doa dan zikir untuk menguatkan iman dan perasaan. Itu saja yang biasa kita lakukan.

Apa yang dirasakan paling berat? Suka dukanya banyak­ sekali, terutama saat awal-awal penugasan. Belum lagi, hantaman dari banyaknya orang yang menginginkan perubahan secara cepat. Perasaan saya luar biasa saat itu. Saya pernah sangat bersedih sampai menangis. Karena komentar-komentar yang menyudutkan bapak luar biasa dan saya ikut me-

Bapak juga senang menulis puisi dan mengarang lagu sebagai pelepas kepenatan, kabarnya... Memang, bapak juga sering membuat puisi-puisi untuk mencurahkan isi hati. Sejak menjadi Danrem di Jogjakarta dulu, bapak sering membuat puisi. Kalau boleh saya cerita sedikit, bapak masih ada keturunan seorang pujangga. Karena, eyangnya bapak dari garis bapak itu seorang pujangga zaman dulu dan sering membuat puisi dalam bahasa Jawa. Ini saya dengar langsung dari orang tuanya bapak. Bahkan, eyangnya bapak mewasiatkan ketika akan meninggal agar puisi-puisi

e

ciptaanya itu dibacakan. Puisi-puisi sang kakek masih disimpan? Wah, kalau itu saya tidak tahu ya. Puisi ciptaan Pak SBY sendiri waktu jadi Danrem di Jogja masih disimpan? Nah, itu yang hilang. Puisi-puisi itu dimasukkan ke file komputer, tetapi hilang saat kami pindah dari Jogja ke Bosnia. Bapak tugas ke Bosnia dan saya pindah ke Jakarta. Kalau yang belakangan masih disimpan? Ya, sudah diterbitkan sebagai buku. Ibu masih sempat menyiapkan makannya bapak? Ya, masih sempat. Tapi, kan juga ada juru masak. Dan lagi, bapak kan makannya simpel saja, seperti tahu, tempe, kerupuk, atau nasi goreng. Bahkan, bapak acap kali menggorengnya sendiri. Saya baru bantu-bantu menyiap­kan hidangan bapak sepanjang ada special

request saja. Misalnya, minta digorengkan telur ceplok atau dibuatkan nasi goreng favorit. Selebihnya, sudah ada ahli masak di istana yang menyiapkan segala sesuatunya. Busana Presideb SBY kan selalu necis matching. Bagaimana soal ini, apa Ibu yang menata semua? Sejak dulu, sejak baru nikah, kami memang senang mengenakan baju yang tepat. Termasuk matching-matchingan. Misalnya, biru dengan biru, merah dengan­ merah. Jadi, kita dari dulu memang begitu. Sering saya yang menyesuaikan dengan baju yang hari itu dikenakan bapak. Tapi, sesekali, saya minta bapak yang menyesuaikan dengan pilihan saya. Termasuk sampai soal sepatu. Bapak itu kan kakinya cukup besar, ukuran 43. Agus itu (anak pertama) malah lebih besar lagi. Jadi, kita susah mencari sepatu dalam negeri. Bapak agak konvensional. Kalau sudah satu, ya satu itu. Ibaratnya, mencarikan yang sama itu sulit. Motifnya gak ada yang aneh-aneh, paling konvensional saja.**

Ani Yudhoyono rasakan sebagai seorang istri. Padahal, bapak sudah bekerja siang malam, bahkan sampai larut sekali. Tetapi, bapak masih saja diserang dengan komentar-komentar negatif. Sebagai manusia biasa, pertahanan saya bisa jebol juga. Saya sampai menangis. Erni, ajudan saya, melihat. Dia juga sangat sedih. Tapi, dia berusaha menabahkan saya agar sabar dalam mendampingi bapak. Kalau saya tidak kuat, maka bapak pasti lebih sulit lagi. Saya sebagai penopang di belakang harus kuat. Bapak pun manusia biasa juga. Kadang, bapak juga sedih. Maka, waktu saling berbagi perasaan, kani ambilah suatu kesimpulan: dalam kondisi apa pun, kami harus selalu

bersama sebagai suami, istri, dan anak sebagai suatu kesatuan keluarga. Itulah yang saya rasakan, suka dukanya luar biasa. Keputusan yang paling berat adalah saat bapak harus menaikkan harga BBM. Sepertinya, bapak tidak punya hati. Ketika akan menaikkan harga BBM, berhari-hari beliau tidak tidur. Beliau juga mengerti, kalau beliau dipilih oleh rakyat, maka segala keputusannya pasti akan menyangkut rakyat juga. Rasanya berat sekali waktu itu, bahkan saya pernah menangis saat berjalan di karpet merah bersama bapak. mudjadi/pontianak post

Kiat yang dilakukan Ibu untuk membantu meringankan beban piki-

SAAT KAMPANYE: Ani Yudhoyono dengan setia menemani suami saat menulusuri Pasar Tengah Pontianak saat kampanye calon Presiden 2004 lalu.


Pontianak Post

KOMUNIKASI BISNIS

Kamis 27 November 2008

5

Advertorial

th

5 Anniversary TB. Gramedia Pontianak Ayani Megamal HARI INI BURSA BUKU MURAH *Harga Mulai 3000 Ribu Rupiah! *Digelar Hingga 8 Desember 2008

Final Kejurda Balap Motor IMI Palapa Taman Pasir Panjang, 29-30 November DI penghujung tahun ini, Palapa Sport Club Singkawang (PSCS) kembali akan menggelar even balap motor bergengsi GHQJDQWDMXNJUDQGÂżQDONHMXUGDEDODSPRWRU,0,3DODSD Ajang ini akan dihelat pada 29–30 November di Sirkuit Taman Pasir Panjang Indah Singkawang. Panitia pelaksana kegiatan Shandy Susiolo mengatakan even LQLPHUXSDNDQJUDQGÂżQDOGDULNHMXUGDEDODSPRWRU\DQJWHODK digelar di berbagai kabupaten. “Kita kembali dipercaya sebagai tuan rumah ajang pamungkas dari kejurda Balap Motor tahun 2008,â€? kata dia kepada Pontianak Post kemarin. Ajang ini juga diperuntukan guna menarik minat dan kunjungan wisatawan ke Kota Singkawang sebagai daerah tujuan wisata. Selain itu juga untuk melaksanakan program Pengda IMI Kalbar. Sesuai pengalaman-pengalaman sebelumnya Shandy memastikan even ini akan diikuti para racer-racer papan atas dari berbagai daerah di seluruh Kalbar. â€?Adu nyali, Skill, Mental dan Teknik sangat menentukan ketangguhan para penunggang kuda besi berpacu melintasi track-track tajam Sirkuit Taman Pasir Panjang Indah Singkawang untuk menjadi yang terdepan dari tujuh kelas yang diperlombakan,â€? katanya seraya mengatakan ajang ini memperebutkan total hadiah Rp29 juta + 1 unit motor Kawasaki. Adapun kelas–kelas yang diperlombakan, kelas utama : 1. Kelas bebek 110 cc 4 tak tune up seeded (MP1) 2. Kelas bebek 125 cc 4 tak tune up seeded (MP2) 3. Kelas bebek 110 cc 4 tak tune up pemula (MP3) 4. Kelas bebek 125 cc 4 tak tune up pemula (MP4) 5. Kelas bebek 110 cc 4 tak standard pemula (MP5) 6. Kelas bebek 2 tak standard pemula 120 cc (kelas tambahan) 7. Kelas bebek 2 tak open (kelas tambahan) Event ini didukung oleh Gudang Garam, Oli TOP 1, Kawasaki, Pontianak Post, Palapa Beach Hotel, Palapa function hall, Palapa Diskotik, Randayan meeting Room, Randayan Cafe & Lounge, Diva Sport Club,dan Randayan Island. Untuk pendaftaran atau informasi lebih lanjut, Shandy Susilo (085245074720). Sekilas Tentang TPPI Singkawang Taman Pasir Panjang Indah telah dilengkapi berbagai sarana penunjang seperti hotel dengan 37 kamar + motel, Randayan Cafe and lounge, swimming pool, meeting room kapasitas 30–50 orang, Palapa function hall 80–300 orang, hall serba guna 80–400 orang, discotheque buka pada malam Kamis dan malam Minggu, sirkuit balap motor, kincir ria, sepeda air, jetsky, banana boat, cano/kayaking, vespa air, speed boat dan wahana permaianan out bound flying fox. (bdi/biz)

PENETAPAN HARGA TANDAN BUAH SEGAR (TBS) Hasil Rapat Tim Pengkajian dan Kesepakatan Penetapan Harga TBS Kelapa Sawit Produksi Petani Kalbar Bulan November 2008

PATOKAN HARGA.*7%6.(/$PA SAWIT PRODUKSI PETANI KALBAR SBB : ‡80857$1$0$17AHUN ‡80857$1$0$17AHUN ‡80857$1$0$17AHUN ‡80857$1$0$17AHUN ‡80857$1$0$17AHUN ‡80857$1$0$17AHUN ‡80857$1$0$17AHUN ‡80857$1$0$16'7AHUN

RP. 486,54,RP RP. 561,50,RP. 581,14,RP. 601,25RP. 620,89,RP. 641,01,RP. 661,40,-

+DUJD.HUQHO.J: Rp. 1.969,82,- (tidak termasuk PPN) ,QGHNV³.´%

+DUJD&32.J5S (tidak termasuk PPN)

TIM PENETAPAN HARGA PEMDA TINGKAT I KALBAR

HARGA KOMODITI DAN PAKAN TERNAK DI PONTIANAK MINGGU KE 3 BULAN NOVEMBER 2008 Komoditi

Komoditi

Harga Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Doc Broiler FS/Ekor Broiler Hidup/kg Ayam Buras hidup/kg Daging Sapi/Kg Daging Babi/Kg Karkas Kambing/Kg Telur Ayam Ras/Kg

3.500,14.000,35.000,65.000,43.000,55.000,10.700,-

Harga

Pakan Petelur Stater/Kg Pakan Petelur Grower/Kg Pakan Layer/Kg Pakan Pedaging Starter/ kg Pakan Pedaging Finisher/kg Kulit Sapi / Kg Kulit Kambing / Kg

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

5.000,5.800,5.500,6.000,5.950,20.000,18.000,-

PERKEMBANGAN HARGA RATA-RATA BEBERAPA BAHAN POKOK PENTING DI KOTA PONTIANAK NAMA BARANG

NO.

SATUAN

HARGA

KG KG KG LITER KG KG KG KG KG KLG 400 GR/KTK KG 250 GR/BKS KG KG BKS KG KG KG KG KG KG LITER KG KG KG

5.675 6.225 6.500 13.000 8.750 66.125 19.500 34.500 17.250 7.500 22.775 3.800 750 7.850 8.500 1.125 31.250 7.875 37.250 9.375 12.625 2.500 3.000 36.000 28.000 4.500

KET.

BAHAN KEBUTUHAN POKOK 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26

Beras Lokal/Kampung Beras IR64 Gula Pasir Minyak Goreng Bimoli Minyak Goreng Curah Daging Sapi Murni Daging Ayam Ras Daging Ayam Kampung Telur Ayam Ras Susu Kental Manis Putih Cap Bendera Susu Bubuk Putih Cap Bendera Jagung Pipilan Kering Garam Beryodium Tepung Terigu Segitiga Biru Kacang Kedelai Mie Instan (Indomi Rasa Kaldu Ayam) Cabe Merah Besar (Biasa) Bawang Merah Ikan Asin Teri Kacang Hijau Kacang Tanah Ketelah Pohon Minyak Tanah Telur Ayam Kampung Cabe Keriting Bawang Putih

Luar Negeri Kualitas A

Sumber Data : Dinas Perindag Prop. Kalbar

DEPOSITO RUPIAH / DOLLAR AS BANK (Rp) Bank Panin

1 bulan (%) 8,00

3 bulan(%) 8,00

6 bulan (%) 8,00

12 bulan (%) 8,00

Bank Muamalat Bank Centradana Kapuas BPR Lokadana

-8.25 7,5%

-8.25 8.5%

-8.25 9,5%

-8.25 10,5% * (Nisbah utk Nasabah)

BURSA Buku Murah (BBM ke - 2) datang lagi. Program ini kami hadirkan dalam rangka 5 th Anniversary Toko Buku Gramedia di Pontianak. Untuk itu kami mempersembahkan kepada masyarakat Pontianak dan Kalbar, untuk dapat memiliki buku-buku berkualitas dengan kondisi yang masih baik. Dapatkan harga yang super murah, harga mulai Rp.3.000, untuk buku-buku anak dan harga Rp.10.000 untuk bukubuku psikologi/buku motivasi. Selain itu buku-buku komik, kesehatan dan novel dapat Anda dapatkan dengan harga yang sangat murah. Bagi berbagai kalangan jangan lewatkan kesempatan yang baik ini, untuk segera mendapatkan berbagai macam buku-buku murah yang didiskon hingga 70 %. Ayo serbu‌ persediaan terbatas. Untuk para penggemar komik dan novel segera kunjungi TB. Gramedia Ayani Megamal, dapatkan komik-komik dan novel yang Anda inginkan

dengan harga yang sangat murah, bagi yang membutuhkan buku-buku psikologi atau buku-buku motivasi dan kesehatan, inilah saat yang tepat untuk mendapatkan buku-buku yang Anda perlukan. Dan tidak ketinggalan bagi adik-adik kami, juga telah disediakan berbagai macam buku-buku bacaan anak yang menarik. Store Manager TB. Gramedia Ayani Megamal Bambang Tri, menjelaskan BBM ini diadakan dalam rangka 5 th Anniversary TB. Gramedia di Pontianak. Mengingat, begitu besarnya sambutan dan antusias masyarakat pada saat BBM yang pertama kami adakan, maka dari itu kami menggelar kembali BBM yang ke-2. Selain itu, sebagai wujud apresiasi kami kepada masyarakat, dan sekaligus membantu masyarakat untuk dapat memiliki buku-buku berkualitas, namun dengan harga yang sangat terjangkau. Kami bekerjasama dengan penerbit Buana Ilmu Populer, Elex Media Komputindo, Gra-

FOTO IST

DISERBU: Ratusan penggemar komik ‘serbu’ TB Gramedia Ayani Mega Mal untuk mendapatkan harga komik super murah.

media Pustaka Utama, Gagas Media dan Penerbit Andi. Mudah-mudahan BBM ini betulbetul “dimanfaatkan� oleh masyarakat Pontianak dan Kalbar, untuk menambah koleksi bukunya. Kami persilakan kepada seluruh masyarakat untuk memborong buku-buku super

murah ini, kapan lagi segera datang saja ke Toko Buku Gramedia Ayani Megamal jangan sampai kehabisan... BBM ini akan digelar sampai dengan 8 Desember 2008, bagi masyarakat umum, pengelola perpustakan, taman bacaan, para pendidik, para orang tua,

para pecinta komik tua muda, karyawan maupun pelajar/ mahasiswa dan lain-lain, jangan lewatkan kesempatan ini, karena memang sangat murah buku-bukunya. Jadi tunggu apa lagi, segera serbu BBM hanya di Toko Buku Gramedia Ayani Megamal.(uni/biz)

Melalui Festival Sains

Funstation Gali Potensi Pelajar Pontianak FUNSTATION kembali menunjukkan komitmennya sebagai pusat permainan keluarga yang menyediakan berbagai sarana edukasi dan entertainment (edutainment), melalui penyelenggaraan Funstation Science Festival 2008. Event akbar untuk para pelajar ini, rencananya akan dilaksanakan mulai 13-21 Desember 2008, di Funstation Mall Matahari-Pontianak. Berbagai acara sedang dipersiapkan oleh panitia, semuanya berbasiskan sains, seperti pertunjukan sains spektakuler bekerjasama dengan DoctoRabbit, display interaktif eksperimen atau alat peraga sains, tantangan sains, kompetisi sains, stand sekolah, stand sponsor, stand yang menjual souvenir berupa eksperiment sains bekerjasama dengan Rumah SainsILMA, workshop sains, games dan kuis sains berhadiah, dan masih banyak acaraacara lain yang sangat menarik. �Funstation Science Festival 2008 ini bertujuan untuk mengkampanyekan ¿VLND \DQJ DV\LN PXGDK GDQ PHQ\enangkan, sehingga timbul minat anakanak untuk mempelajari sains melalui SHQJDPDWDQDSOLNDVLNRQVHS¿VLNDGDODP kehidupan sehari-hari,� ungkap Mery, koordinator center manager Funstation. Salah satu agenda acara yang akan dilaksanakan dalam event tersebut, adalah kompetisi sains untuk pelajar yang

terbagi menjadi dua kategori. Yaitu; SD kelas 4-6 dan SMP kelas 1-3. Kompetisi ini, merupakan salah satu dari sekian rangkaian kegiatan yang diharapkan akan menumbuhkan kecintaan sains dalam diri anak-anak. Mereka diajak untuk percaya diri ikut kompetisi sains supaya giat dalam belajar sains. Selain itu, sekolah juga

bisa menjadikan kompetisi ini sebagai momen untuk menunjukkan kemampuan dan talenta yang dimiliki siswanya. Persyaratan untuk mengikuti kompetisi sains menurut panitia sangat mudah, yaitu; satu sekolah bisa mendaftarkan 2 kelompok perwakilan, setiap kelompok terdiri dari 3 orang pelajar. Untuk kategori SD

peserta merupakan pelajar kelas 4-6, komposisi jenjang kelas ditentukan oleh pihak sekolah, bisa saja pesertanya seluruhnya pelajar kelas 6 atau campuran mulai dari kelas 4, 5 dan 6. Sama halnya dengan kategori SMP, pesertanya merupakan pelajar SMP kelas 1-3 dengan komposisi jenjang kelas ditentukan oleh pihak sekolah. Untuk mengikuti kompetisi sains tidak dipungut biaya pendaftaran, tetapi perwakilan sekolah wajib mengikuti technical meeting untuk penentuan nomor kelompok dan waktu bertanding. Berbagai hadiah menarik telah disiapkan oleh Funstation, untuk pelajarpejalar yang berhasil menjadi juara dalam kompetisi ini. Antara lain; hadiah tabungan total senilai jutaan rupiah, piala, gift voucher dan bingkisan dari Funstation maupun sponsor. Selain kompetisi sains, Funstation juga akan menggelar berbagai kompetisi lain yang sifatnya perorangan, yaitu; pidato dalam bahasa Inggris (SD kelas 4-6), mewarnai (SD kelas 1-3), menggambar (SD kelas 4-6), fashion show (TK-SD Kelas 1-2). Batas akhir pendaftaran kompetisi-kompetisi tersebut adalah 30 November 2008. Untuk informasi dan pendaftaran dapat menghubungi Funstation terdekat atau menghubungi Jamar : 0813-55070374 atau Aji: 0819-52812911. (uni/biz)


Komunikasi Bisnis

6

Advertorial

Pontianak Post - Kamis 20 November 2008

Jangan Bangga jadi Atasi Dampak Krisis Keuangan dengan Wealth Management Seminar Nasional, 28 November 2008 di Hotel Orchardz Pontianak Lelaki Sebelum Bisa Puaskan Istri HASIL penelitian Massachusets Male Study (MMAS), menyebutkan bahwa 57 % pria di seluruh dunia, pada usia 40-70 tahun mengalami DE ( Disfungsi Ereksi ) sebuah angka yang sangat pantastik. DE merupakan ketidak mampuan pria secara konsisten atau berulang, dalam mencapai atau mempertahankan ereksi yang cukup dari alat kelaminnya, agar dapat melakukan hubungan intim dengan lawan jenisnya secara baik. KAPSUL EPIMAS dapat membantunpembulu darah pada penis menjadi lebih elastis, sehingga aliran darah ke penis meningkat dan terjadi ereksi denga kualitas yang prima. Setelah minum KAPSUL EPIMAS akan terjadi ereksi alat kelamin pada pria secara alami, walau tanpa rangsangan seksual sekalipun. Masalah Disfungsi Ereksi sangat berkaitan dengan masalah darah. Ereksi pada alat kelamin pria tidak akan tertolong, dengan sugesti atau terapi pisikis belaka, tetapi sangat perlu diperhatikan tehnis mekanis terjadinya ereksi yang benar-benar alami. KAPSUL EPIMAS sangat efektif membangkitkan keperkasaan pria, meningkatkan stamina dan mencegah pengerasan pembuluh darah pada penis. Seorang dokter di Jakarta, mengatakan bahwa indikasi pria sehat seksual adalah pria yang mampu berhubungan intim minimal dua kali dalam seminggu dengan istrinya. Perlu juga di ketahui, bahwa wanita terus menjadi wanita sampai akhir hayatnya. Namun, pria hanya menjadi pria, jika ia mampu menjalankan fungsinya sebagai lelaki. Bukti nyata lebih baik daripada berdebat, setelah mengkomsumsi KAPSUL EPIMAS, rumah tangga Karman kembali harmonis dan bahagia. Pernikahan Karman sudah berjalan 6 tahun di tahun 2008. Tahun pertama masih dirasakan keharmonisan dan kebahagian dalam rumah tangga, tetapi memasuki tahun ke dua, ketidak harmonisan mulai muncul. Karman tidak tahu apa penyebabnya,

sebab setiap masalah bermula dari sang istri, dan tak mau menjawab apa penyebabnya. Karman 36 tahun, warga Sungai Raya Kabupaten Kubu Raya, mengenal KAPSUL EPIMAS dari rekannya. Kini rumah tangga Karman kembali harmonis, setelah ia bisa memberikan kepuasan kepada istrinya, yang ternyata merupakan akar permasalahan ketidak harmonisan dalam rumah tangga. Kapsul Epimas telah tersedia di apotek dan toko obat terdekat di kota anda. Untuk Pontianak; Apt Imam Bonjol jalan Imam Bonjol. Apt Sei Raya Dalam, Apt Murni, Apt Amelia, Toko Batara, Apt Arwana Jalan Sungai Raya Dalam. Apt Makmur 2, Apt Gajah Mada, Apt Bintang, Toko obat Sinar Abadi I dan 2 Jalan Gajah Mada. Apt Kimia Farma, Apt Cipta, Apt Sehat, Toko Obat Murni, Apt Utama Jalan Tanjung Pura. Apt Merdeka Timur Jalan Cokroaminoto. Apt Mulia Jalan Urip. Apt Mandiri I dan 2 Jalan Merdeka Barat. Kemudian Toko Obat Jenaka, Toko Obat S Lestari Jalan Ahmad Dahlan. Toko Obat Fajar Jalan Komyossudarso. Apt Kharitas Bhakti Jalan Siam. Apt Makmur Jalan Serayu. Apt Abadi Jalan Dipanegoro. Apt Mega S Farma Jalan Veteran. Toko Obat Paris Jalan Parit Husin 2. Kota Singkawang; Apt Singkawang, Apt Merdeka Jalan Dipanegoro. Mempawah; Apt Mempawa Jalan GM Taufik. Sambas; The Santos Jalan Keramat. Sanggau; Apt Yoga Jalan A. Yani. Ketapang; Apt Medika Jalan Merdeka.(biz)

Gereja Bethany Gelar KKR Natal Perdana di Pontianak Tema: Jesus, My Excellent Leader P O N T I A NA K - - S e t i a p menjelang akhir tahun, semua umat Kristiani di seluruh dunia umumnya, mengadakan perayaan Natal pada 25 Desember. Demikian pula Gereja Bethany Indonesia Pontianak-YHS Ministry, yang juga merindukan untuk memperingati dan merayakan hari kelahiran Tuhan Yesus Kristus. Untuk itu, besok (Jumat, 28/11), bertempat di di Restaurant STAR Lt. 3, Jalan Gajah Mada 168-170 Pontianak, Gereja Bethany Indonesia Pontianak akan mengadakan Kebaktian Kebangunan Rohani (KKR). KKR yang bertema: Jesus, My Excellent Leader ini menghadirkan pembicara Ps Yusak Hadisiswantoro dari Surabaya, dan akan dimeriahkan penyanyi remaja yang sering menjuarai lomba di Kota Pontianak, Vania Larissa. Ketua Tim Sukses Natal Bethany Yusuf Roby Sanrego kepada koran ini mengatakan, kegiatan KKR selain untuk memperingati Natal sebagai hari kelahiran Yesus Kristus, juga bertujuan memberi penyegaran dan kebangunan rohani, serta meningkatkan mental spiritual kerohanian umat Kristiani sebagai modal dasar pembangunan nasional. “KKR ini sekaligus untuk mempererat rasa kebersamaan di kalangan umat beragama, dan untuk membina kerukunan berjemaat, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara,” kata pria yang belum setahun berada di Pontianak ini. Gereja Bethany lanjut Yusuf

Yusak Hadisiswantoro

Roby Sanrego, kiranya dapat menjadi kesaksian yang baik, menjadi terang dan garam bagi dunia. “Mungkin ini adalah KKR perayaan Natal 2008 pertama yang diselenggarakan di Pontianak. Hal ini dipercepat berhubung Ps Yusak Hadisiswantoro akan menemani anaknya, Miss Indonesia 2008, Sandra Engelia berlomba dalam Miss World di Afrika Selatan pada Desember 2008 mendatang,” katanya. Menurut Yusuf Roby Sanrego, sebagian dana yang terkumpul dalam acara KKR akan digunakan untuk kegiatan sosial yang dilaksankan akhir Desember 2008. “Melalui Pontianak Post kami mengundang seluruh gereja, gembala sidang dan jemaatnya, seluruh yayasanyayasan yang belum sempat diberikan undangan resmi, karena keterbatasan informasi, segenap warga masyarakat yang ada di Pontianak untuk bersama-sama menerima penyegaran dan kebangunan rohani pada KKR nanti,” undang Yusuf sembari mengatakan bahwa kegiatan KKR tidak dipungut biaya dan terbuka bagi semua orang. “Oleh karena itu jangan melewatkan kesempatan ini,” ajaknya.(ser1)

KRISIS yang melanda dunia saat ini telah berlangsung selama lebih kurang dua kuartal. Tertekannya perekonomian dunia merupakan imbas terpuruknya sektor finansial, bermula dari terjadinya kerugian besar-besaran yang dialami beberapa perusahaan finansial besar, seperti AIG, Goldman Sachs dan beberapa bank lainnya. Bahkan bank-bank besar seperti Lehman Brothres, Fannie Mae, Freddie Mac dan Washington Mutual telah mengalami kebangkrutan yang luar biasa, yang akhir terpaksa mengalami penutupan. Kondisi ini membuat kekhawatiran pada bursa saham di seluruh dunia. Bursa-bursa saham dunia beberapa waktu lalu sempat mengalami penurunan terburuk sepanjang sejarah, sebut saja bursa Jepang mengalami keterpurukan terendah selama 70 tahun terakhir, begitu pula terjadi di bursa AS sempat berkali berada pada titik lemah dalam beberapa dekade terakhir. Bahkan IHSG pun sempat mengalami suspend guna mencegah terjadinya penurunan lebih

dalam lagi. Mengatasi masalah tersebut, pihak bank sentral negara-negara di dunia sepakat bahwa salah satu cara untuk mengurangi dampak krisis dengan memangkas tingkat suku bunga. Menjadi pertanyaan saat ini adalah, akankah badai krisis saat ini bisa diatasi? Bagaimana cara mengatasinya? Menjawab pertanyaan tersebut, Vibiz Consulting bersama PT Asia Kapital-

indo Komoditi Berjangka, berusaha memberikan masukan dan kontribusi kepada masyarakat Indonesia. Di balik krisis ini pasti ada kesempatan untuk meraih keuntungan, melalui program Seminar Nasional “Atasi Dampak Krisis Keuangan dengan Wealth Management” yang akan diadakan pada Jumat 28 November 2008, di Rafflesia II Room Hotel Orchardz Pontianak, pukul 14:00-18:00 (disertai makan malam bersama). Adapun pembicara Lie Ricky Ferlianto SE dari (Jakarta) dan Tina Rosjana Laloan SE (Jakarta). Tujuan seminar membuat kehidupan bisnis lebih mudah dan baik bagi para masyarakat Indonesia. Memberikan kesempatan investasi pada kondisi yang harmonis dipelopori Bursa Berjangka Jakarta, serta memberikan penghargaan kepada investor terbaik akan membangun sebuah kesempatan investasi untuk pertemuan, pemrosesan dan penyelesaian problem keuangan. Tujuan lain, memberikan dampak positif iklim investasi di sektor kapital

market berupa perdagangan produkproduk unggulan Bursa Berjangka Jakarta, memberikan pengetahuan praktis dan analitis, untuk memperbaiki tata kelola dan tata cara dalam menggunakan prinsip-prinsip Wealth Management. Selain itu, menggugah kesadaran investor Indonesia mengubah mindset, etika dan sikap perilaku sehingga mau menanamkan modalnya dalam produkproduk Bursa Berjangka Jakarta, serta menanggulangi krisis keuangan global yang tengah melanda saat ini. Adapun tujuan menumbuhkan pemahaman baru atau pencitraan lebih positif terhadap bisnis perdagangan berjangka. Tempat Terbatas! Bergegaslah dan daftarkan diri Anda untuk mengikuti seminar di atas dengan menghubungi Informasi Seminar dan NTC : PT. Asia Kapitalindo Komoditi Berjangka, hubungi Christine telp. 0561-748888 dan Naomi telp. 0561-7359999 atau daftar langsung ke Jalan Budi Karya Kompleks Villa Gama No. D/27 Pontianak. (riq/biz)

SMAN 1 Pontianak Melaju ke Semifinal SMK Immanuel I Kalahkan SMA Muhammadiyah I KOMPETISI eksKUL Asik memasuki babak delapan besar, di partai pertama SMAN 1 Pontianak berhadapan juara zona utara SMKN 1 Mempawah. Pertandingan yang dalam tempo cepat ini, sangat menguras tenaga dan strategi kedua tim. Di quarter pertama tim SMKN 1 berhasil unggul tipis 7-5. Memasuki quarter kedua tim SMKN 1 Mempawah yang dimotori Dedi dkk, berhasil memegang kendali dan menutupi akhir quarter ke dua dengan skor 16-11. Keadaan sontak menjadi berbalik dikala memasuki quarter ke tiga. Biondy dkk, berhasil memegang kendali dan berhasil memimpin 20-21 untuk keunggulan SMAN 1. Dengan bermodalkan mental

juara, akhirnya SMAN 1 Pontianak menutup pertandingan sore kemarin dengan kemenangan, sekaligus memastikan lolos ke babak semifinal, skor akhir 2429 untuk keunggulan SMAN 1 Pontianak.Di partai ke dua, sang juara bertahan SMK Immanuel I ditantang SMA Muhammadiyah I. Tim kuda hitam SMA Muhammadiyah I sanggup memberikan perlawanan yang sengit. Tercatat quarter 1 dan 2 berhasil mereka menangkan. Akan tetapi SMK Immanuel I perlahan tapi pasti berhasil memutarkan keaadaan di quarter ke tiga, dan berhasil unggul tipis 24-22. Di sisa quarter terakhir, SMK Immanuel I mempertegas keunggulan mereka dengan menutup pertandingan 39-29, untuk keunggulan SMK Immanuel. Dengan begitu SMK Immanuel akan berhadapan SMAN 1 Pontianak di babak semifinal. Untuk jadwal besok, partai Bigmatch tuan rumah SMK LKIA melawan SMA Santo

Petrus, dan di partai ke dua SMA Satnto Fransiskus Asisi berhadapan juara zona tengah SMA Panca Setia Sintang. Selain itu, kemarin sore juga dimulainya kompetisi Cheerleaders, di mana SMA 1 Sui Raya dan SMAN 9 yang tampil. Masing-masing sekolah unjuk gigi untuk merebut hati dewan juri. Kolaborasi gerakan dan pyramid berhasil diperagakan ke dua sekolah. Untuk hari ini, Cheerleader yang akan tampil SMA Bhayangkari dan SMAN 3. Hasil kompetisi Cheerleader dari keseluruhan akan diumumkan sore Jumat, tim sekolah mana yang akan masuk final yang nantinya akan diselenggarakan Sabtu, 29 November 2008. Tim yang akan lolos ke final diambil 3 tim terbaik berdasarkan penilaian dewan juri. Dan jangan lupa dukung sobat mu untuk juara Basket dan Cheerleader Favorit berdasarkan polling SMS. Jadi silahkan dukung sobat

sekolah kalian dengan mengetik BB(spasi) NO TIM kirim ke 3954, untuk memilih Tim Basket Favorit, dan untuk Cheerleaders Favorit ketik CL(spasi)NO TIM kirim ke 3954. Sobat-sobat juga bisa mengecek posisi tim favorit kalian, dengan mengetik BB(spasi)TOP kirim ke

3954 untuk Basket, dan ketik CL(spasi)TOP kirim ke 3954 untuk Cheerleaders. Hadiah untuk juara favorit berupa uang tunai dan trophy, sedangkan buat pengirim terbanyak akan mendapat 1 buah HP, 3 USB, 5 Tas punggung keren, dan 3 T-Shirt Telkomsel.(biz)

Solusi Korporat Tingkatkan Mutu Pelayanan Telkomsel Hadirkan Layanan SMS Crew Garuda Indonesia HARI ini, Telkomsel dan Garuda Indonesia menandatangani kerjasama penerapan layanan SMS Crew. Menghadirkan kenyamanan bagi seluruh awak pesawat mendapatkan jadwal penerbangan, dan mengakses beragam informasi perusahaan yang dibutuhkan secara mudah langsung dari ponselnya. Beragam solusi bisnis lain meliputi layanan: HALOCorporate, Mobile VPN, NSP (Nada Sambung Pribadi) Corporate, Telkomsel BlackBerry®, Telkomsel Flash, USSD (Unstructured Supplementary Service Data), dan GFF (Garuda Frequent Flyer) juga telah menjadi bagian dari kerjasama ini. Penerapan solusi bisnis ini, merupakan komitmen Telkomsel meningkatkan keunggulan kompetitif pelanggan korporatnya dalam hal efisiensi, efektivitas, kinerja, serta pengembangan bisnis. Penandatangan kerjasama, dilakukan oleh Direktur Niaga Telkomsel Leong Shin Loong dan Direktur Operasi Garuda Indonesia Capt Ari Sapari. Shing Loong mengatakan, “sinergi Telkomsel dan Garuda Indonesia didasarkan visi kedua perusahaan di lingkungan Badan Usaha

Milik Negara (BUMN), yang memiliki kesamaan dalam pelayanan publik. Sekaligus kerjasama strategis perusahaan yang memiliki reputasi pada industrinya masing-masing, Garuda merupakan perusahaan penerbangan pembawa bendera negara dengan reputasi internasional, dan Telkomsel sebagai operator telekomunikasi terkemuka, dengan jaringan terluas yang menjangkau lebih dari 95 persen populasi negeri.” “Solusi bisnis Telkomsel berupa layanan SMS Crew tentunya sangat dibutuhkan, dalam mendukung kelancaran operasional penerbangan Garuda Indonesia, karena kecepatan dan ketepatan informasi berkaitan tugas para awak pesawat akan mendukung ketepatan jadwal penerbangan. Diharapkan menjadi bagian upaya Garuda dalam meningkatkan kualitas layanan, sekaligus membawa manfaat bagi pelayanan penumpang,” ungkap Shing. Kegiatan operasional penerbangannya, Garuda Indonesia melayani 19 kota tujuan internasional dan 22 kota tujuan domestik atau sekitar 279 kali penerbangan per hari. Bukanlah hal mudah dapat mengatur pengiriman dan penerimaan

FOTO IST

TUKAR PIAGAM: Direktur Niaga Telkomsel Leong Shin Loong (kanan) bertukar piagam kerjasama dengan Direktur Operasi Garuda Indonesia Capt Ari Sapari, yang menandai kerjasama penerapan business solutions Telkomsel.

pesan/informasi kepada para awak pesawatnya, serta memastikan semuanya terkoordinasi secara tepat. Melalui Layanan SMS Crew Telkomsel, Garuda Indonesia mampu menyederhanakan penyebaran informasi yang harus diketahui seluruh awak pesawat, antara lain menyangkut informasi jadwal tugas, perubahan jadwal tugas, berita keluarga, serta penyampaian berbagai pengumuman lainnya. Cukup dengan metode SMS baik push maupun pull yang telah umum digunakan.

Kini setiap awak pesawat dapat memperoleh jadwal tugasnya selama satu minggu atau satu bulan, mendapatkan nama-nama awak pesawat yang bertugas dengan jadwal sama, memastikan awak pesawat bersangkutan melaksanakan jadwal terbangnya, serta memungkinkan karyawan mengirim pesan ke sistem untuk menarik informasi. Ari Sapari mengatakan, “sebagai ‘flag carrier’ yang mengoperasikan 52 pesawat dengan 6.500 karyawan dimana 3.000 diantaranya adalah crew udara

mempunyai mobilitas sangat tinggi, serta harus memonitor pergerakan pesawat di seluruh dunia. Tentunya Garuda Indonesia bergantung pada teknologi tinggi serta sistem yang canggih.” “Penerapan Corporate Business Solution akan membantu menjalankan bisnis operasi Garuda Indonesia saat ini. Informasi harus disampaikan cepat sehingga keputusan dapat diambil dengan cepat dan tepat pula sehingga peluang bisnis dapat dimaksimalkan. Kami berharap Telkomsel terus menghadirkan solusi bagi kebutuhan kami yang terus berkembang,” tambah Ari. VP Corporate Account Management Telkomsel Aulia E. Marinto mengatakan Telkomsel menggelar solusi bisnis lainnya untuk memenuhi kebutuhan Garuda seperti layanan USSD, m-Garuda. Melalui menu browser yang diakses langsung dari ponselnya. “Pelanggan Garuda nantinya dapat mengakses berbagai info penerbangan, reservasi, booking, bahkan melakukan pembayaran dengan mudah dan nyaman, layaknya memilki personal assistance penerbangan yang selalu berada dalam genggaman,” katanya. (riq/biz)

4-6 Desember Digelar Training ESQ PP

ESQ PP: Para peserta training ESQ PP angakatan sebelumnya.

Hari Ini, Pendaftaran Dimulai

PONTIANAK--Yayasan Bangkit Indonesia Emas (YBIE) Provinsi Kalbar, kembali akan menggelar training

ESQ Peduli Pendidikan. Training gratis yang diperuntukkan bagi guru-guru tersebut, rencananya bakal dilaksanakan 4-6 Desember 2008, bertempat di Balai Rakyat. Pelatihan yang bakal menghadirkan Trainer dari ESQ Leadership Center Jakarta ini, merupakan training angkatan X. Ketua YBIE Kalbar Heny Zulfadhli kepada koran ini mengatakan, melalui training ESQ, tenaga pendidik diharapkan mampu mensinergikan atau menyelaraskan tiga kecerdasan yang dimiliki manusia dalam membina anak didiknya di sekolah. ”Dengan training ESQ, diharapkan para

guru dalam mengajar tidak melulu mengutamakan kecerdasan intelektual, tidak melulu kecerdasan emosi dan tidak juga terlalu mengutamakan kecerdasan spritual. Tapi mereka mampu mensinergikan ketiganya, sehingga dapat mentransfer ilmunya dengan baik,” papar istri ketua DPRD Kalbar ini yang juga merupakan seorang guru. Ketua Panitia Dodi Yanto mengatakan, pendaftaran peserta untuk training berkapasitas 275 orang ini dibuka pada hari ini (27/11) hingga 29 November mendatang, pukul 09.00-15.00 WIB, bertempat di Jalan Parit H Husin (Paris) II,

Gg Cendana No. 1 Pontianak. ”Calon pendaftar harus melengkapi persyaratan antara lain, 1 lembar foto copy SK pengangkatan guru, rekomendasi dari kepala sekolah, pas foto 3 X 4= 2 lembar. Berkas pendaftaran diantar langsung tanpa perwakilan,” terangnya sembari menjelaskan bahwa tiap sekolah maksimal mengirim 2 peserta. ”Jika kapasitas peserta telah mencukupi, pendaftaran akan kami tutup dengan sendirinya,” tukasnya. Informasi dan pendaftaran dapat menghubungi kontak person; 08125755509 (Dodi Yanto) dan (0561) 7916599 (Irma).(ser1)


cmyk

Pontianak Post

Nasional

Kamis 27 November 2008

7

Kejagung Abaikan Teguran Tommy PT Timor Minta Eksekusi Rp 1,2 T di Bank Mandiri

RAKOR: Rakor Jamsostek menargetkan semua tenaga kerja Kalbar dapat perlindungan. (Insert): H Moh Lili Setiadi.

Rakor Jamsostek Satukan Persepsi +

Seluruh Tenaga Kerja di Kalbar Harus Dapat Perlindungan PONTIANAK - Program Jaminan Sosial Tenaga Kerja di Kalbar belum berjalan maksimal. Baru Kota Pontianak dan Kabupaten Sanggau yang sepenuhnya menjalankan SK Gubernur Kalbar No.140 tahun 2004. Masih ada 200 perusahaan dengan 2.500 tenaga kerja yang belum mendaftar sebagai peserta Jamsostek. Sekitar 195 perusahaan masih menunggak iuran Jamsostek. Hal ini mendasari PT Jamsostek Cabang Kalbar menggelar Rapat Koordinasi (Rakor) peningkatan kepesertaan Jamsostek Kalbar, di ruang Praja II Kantor Gubernur Kalbar pada Rabu (26/11). Rakor digelar Jamsostek bersama dinas-dinas tenaga kerja kabupaten/kota se-Kalbar dan lembaga terkait lainnya. Jamsostek ingin menyamakan persepsi dengan semua peserta rakor. “Target kami hanya satu. Semua tenaga kerja di Kalbar mendapat perlindungan Jamsostek,” kata H Moh Lili Setiadi SH MM, kepala Kantor PT Jamsostek Cabang Kalbar. Ia menambahkan, jangan ada satupun tenaga kerja yang tidak terdaftar di Jamsostek atau tidak punya kartu Jamsostek. Ataupun tidak terlindungi Jamsostek. Perlindungan perlu bagi mereka dan keluarganya. Apalagi bagi pekerja dengan resiko tinggi, seperti pekerja konstruksi. “Jika masih ada perusahaan membendel, terpaksa law enforcement berbicara. Itu langsung dari pemerintah. Bahkan sudah dibentuk tim penyidik upaya penegakan hukum nasionalnya,” ujarnya. Sementara itu, DR H Putut Marhayudi Kabid Pembinaan dan Pengendalian Dinas PU Kalbar menghimbau para kontraktor ikut dalam program Jamsostek. Hal itu sudah diatur dalam UU No.3 tahun 1992 tentang Jamsostek. Perlindungan tenaga kerja jasa konstruksi ditangani oleh Jamsostek. “Jaminan sosial tenaga kerja sangat penting bagi pekerja,” katanya. Ia menyatakan, perlu pengendali di masing-masing satuan kerja, SKPD. Sebagai contoh, para kontraktor yang mendapat pekerjaan dan mau mengambil termin harus menyertakan bukti setoran sudah ikut Jamsostek. Putut menyarankan agar Jamsostek makin meningkatkan sosialisasinya dengan lembaga terkait, seperti LPJKD. Menanggapi saran Putut, Lili menyatakan Jamsostek terus melakukan sosialisasi secara kontinu. “Tetapi yang namanya memasyarakatkan memang tidak cukup sekali. Walaupun sudah kita berikan sosialisasi terus menerus, yang namanya masyarakat akan tetap bertanya,” ujar Lili. Secara terencana, Jamsostek Kalbar melakukan sosialisasi secara tripartir, yaitu bersama pemerintah melalui Depnaker dan Apindo melalui Serikat Pekerja. Jamsostek juga berupaya bersama wadah Koordinasi Fungsinal (KF) dari tingkat provinsi, selaku pengawas langsung pelaksanaan UU No.3 tahun 1992. “Kabupaten yang belum ada KF tidak masalah. Kita langsung adakan koordinasi dengan dinas tenaga kerja di kabupaten tersebut,” katanya. (ser3)

JAKARTA – Batas akhir teguran (aanmaning) Pengadilan Negeri Jakarta Selatan kepada Bank Mandiri dan Menkeu untuk mematuhi putusan kasasi Mahkamah Agung (MA) dalam sengketa dengan PT Timor Putra Nasional berakhir hari ini. PT Timor sebagai pemohon bakal meminta PN Jaksel untuk mengeluarkan penetapan eksekusi atas uang Rp 1,2 triliun yang disita pemerintah. ”Acaranya memang demikian (meminta peningkatan status menjadi eksekusi, Red),” kata OC Kaligis, kuasa hukum PT Timor, melalui pesan singkat

‘’Jumlah yang dianjurkan 10.000 langkah setiap hari yang dianggap aktif dengan perbandingan 3.000-4.000 langkah dalam konteks olahraga selama minimal 30 menit dan sisanya melalui aktivitas sehari-hari di rumah, kantor, naik tangga, menyapu, dan lainnya,’’ jelas Subuh. Diingatkannya, osteoporosis atau penyakit keropos tulang sering disebut silent disease, jarang terdapat gejala atau +

cmyk

tanda-tandanya namun bisa menjadi parah sehingga berakibat hilangnya massa tulang. Dampaknya, tulang mudah patah. Misalnya, dengan hanya mengangkat tas saja tiba-tiba merasa terkilir namun ternyata patah. Berdasarkan analisis data Risiko Osteoporosis yang dilakukan Pusat Penelitian dan Pengembangan (Puslitbang) Gizi dan Makanan Depkes bekerja sama dengan PT Fonterra Brands Indonesia, prevalensi osteoporosis (osteoporosis dini)

Tommy Soeharto

Kejagung Jasman Pandjaitan di Kejagung, kemarin. Sikap kejaksaan tersebut berdasarkan hasil kajian dari aspek yuridis menyebutkan bahwa dana tersebut adalah

uang negara. Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara (JAM Datun) Edwin Pamimpin Situmorang sebelumnya mengatakan akan mengajukan langkah hukum sesuai hukum acara yang berlaku. ”Kami berupaya selamatkan uang negara,” katanya. Dalam kasus uang Rp 1,2 triliun yang disita pemerintah itu, putusan MA mengabulkan permohonan kasasi dari pemohon, PT Timor. Putusan tersebut membatalkan putusan Pengadilan Tinggi DKI Jakarta No. 123 Perdata 2007 PT DKI tanggal 14 juni 2007 yang membatalkan putusan PN Jaksel No. 928 Perdata 2006 PN Jaksel. Saat itu, putusan PN Jaksel mengabulkan gugatan PT Timor dan menyatakan perusahaan itu merupakan pemi-

lik sah giro dan 76 deposito pada rekening penampung atau escrow account sekitar Rp 1,2 triliun di Bank Mandiri. Gugatan itu sendiri bermula ketika Bank Mandiri menolak mencairkan rekening dan giro karena ada permintaan dari Menkeu. Alasannya, uang itu merupakan jaminan utang PT Timor. Padahal, dalam gugatan terhadap Ditjen Pajak, perusahaan Tommy itu menang dan pengadilan memerintahkan pembatalan atas penyitaan aset Timor. Namun, meski menang dalam kasasi, PT Timor sempat kesulitan menguasai dana tersebut. Sebab, Menteri Keuangan Sri Mulyani telah memerintahkan Bank Mandiri mencairkan seluruh rekening bernilai Rp 1,2 triliun itu pada 27 Agustus 2008. (fal/agm)

+

Kalbar Masuk Nominasi Penerima Anugerah Parahita Ekapraya Peningkatan Kualitas Perempuan, Perlu Program Inovasi PONTIANAK - Tim Evaluasi Pemberdayaan Perempuan dan Pengarusutamaan Gender Kementrian Negara Pemberdayaan Perempuan (KPP) me­ lakukan kunjungan ke Kalbar, Rabu (26/11). Kunjungan di­ maksudkan untuk melakukan validasi atas data formulir yang telah disampaikan. “Maksud kunjungan kami ke Kalbar, adalah untuk mengecek data laporan yang diberikan kepada KPP RI pusat,” ungkap Ketua Tim Evaluasi Drs Andarus Darahim, MPA. Andarus menjelaskan, Kalbar termasuk diantara sejumlah provinsi yang mendapat nominasi untuk mendapatkan penghargaan Anugerah Parahita Ekapraya (APE), yang merupakan penghargaan atas programprogram kebijakan pemberdayaan perempuan diantara 33 provinsi di Indonesia. Di sini, lanjutnya, data yang dilihat antara lain pertama

tentang kelembagaan, kedua tentang peraturan kebijakan yang diterbitkan, ketiga tentang kegiatan yang dibuat atau inovasi-inovasi program. Keempat tentang alokasi anggaran dan kelima tentang data pencapaian termasuk data terpilah. Dikatakannya, Kalbar yang memang sudah mendapat penghargaan APE untuk ke-3 kalinya, tentunya memiliki data-data yang sudah cukup baik. “Dari hasil yang kami baca data-data tidak kami ragukan. Secara programatik sudah cukup baik, namun data-data yang sifatnya keterwakilan perempuan dalam pengambilan keputusan dan kualitas hidup perempuan, saya rasa perlu perjuangan yang lebih keras. Tetapi kami melihatnya lebih pada proses belum pada hasil-hasilnya,” ungkapnya. Dosen Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Jakarta (FIS UNJ) ini, juga menilai program yang pernah

mencari program inovasi baru. “Ke depan diharapkan kebijakan program dan inovasi pemberdayaan perempuan dapat dipelihara dan ditingkatkan di Kalbar, serta adanya koordinasi aspek kelembagaan dengan program lintas sektor terkait dan LSM,” katanya.

Ditambahkan Kepala Bapora PP Kalbar Dra Utin Kusumawaty MSi, mengatakan Kalbar selama 3 tahun berturut-turut telah memperoleh penghargaan Anugerah Parahita Ekapraya (APE). Pada 2005, Kalbar memperoleh penghargaan APE tingkat pratama, 2006 penghargaan APE tingkat madya dan 2007 mendapat penghargaan APE tingkat utama. Menurut Utin, hal tersebut merupakan bukti komitmen dan dukungan lembaga, instansi terkait, LSM, masyarakat dan semua pihak dalam pelaksanaan pengarusutamaan gender (PUG). ”Mudah-mudahan pa­ da 2008 ini, kita bisa meraih prestasi lagi. Tapi yang pastinya bukan hanya prestasi yang kita kejar, namun kita harus terus bergandengan tangan menyelesaikan persoalan-persolan PUG yang ada di Kalbar, serta mensinergikan program-program pemberdayaan perempuan,” timpalnya.(Ser2)

dala karena standar di Jakarta adalah satu kelurahan ada satu puskesmas dan sekian puluh sekolah, pasar, dan sarana transportasi umum. Menurut Fauzi, juga harus ada pengaturan pembuangan sampah bagi 20 ribu jiwa, pasokan air bersih, pembuangan air kotor, dan antrean lift pada waktu masuk kerja atau kebakaran. ’’Harus ada angkutan umum yang bisa mengakomodasi 20 ribu orang sekaligus, parkir kendaraan, dan lain-lain,’’ paparnya. Dalam waktu sebulan, kata dia, Pemprov DKI Jakarta dan Menpera akan membuat aturan baru tentang KLB agar seluruh dampak sosial dapat ditanggu-

langi. ’’Kami usulkan rayonisasi KLB agar bisa disesuaikan dengan kapasitas daya dukung lingkungan,’’ ujar dia. Khusus untuk rusunawa (rumah susun sewa) bagi penduduk di bantaran kali di Jakarta, Pemprov DKI akan belajar kepada pengelolaan rusunawa yang dibangun Yayasan Budha Tsu Chi di Tangerang. ’’Mereka menggunakan sistem sewa harian yang dibayar bulanan. Tentu ada subsidi dari pemerintah. Kami rencanakan menggu­ nakan pihak ketiga karena daerah tidak punya dana untuk membangun rusunawa bagi seluruh penduduk bantaran sungai,’’ katanya. (noe/el)

FOTO FENNI

AUDIENSI: Utin Kusumawaty beserta tim evaluasi saat melakukan audiensi dengan lembaga dan instansi terkait dan LSM.

dilakukan dua tahun lalu seperti desa prima, termasuk pemanfaatan potensi desa, pemanfaatan halaman untuk menambah income serta apotik untuk obat-obatan termasuk ekonomi produktif yang sudah pernah kita lihat pada 2006 perlu dipompa, dan ditingkatkan lagi dengan

Pemerintah Gerojok Dana Rp 2,5 Triliun Sambungan dari halaman 12

’’Tanah negara yang digunakan untuk rusunami contohnya di Kemayoran. Wapres sudah memutuskan, tinggal tunggu penerbitan surat keputusan Menkeu,’’ kata menteri asal PKS itu. Meski krisis, minat pengembang untuk membangun

Pendaftaran Juga Dibuka di Swalayan Sambungan dari halaman 12

kemarin (26/11). Seperti diberitakan PT Timor meminta pengadilan menegur Bank Mandiri dan Menteri Keuangan untuk mematuhi putusan kasasi MA yang memenangkan perusahaan Tommy itu terhadap Bank Mandiri dalam kasus uang Rp 1,2 triliun yang disita pemerintah. Proses aanmaning memberi waktu delapan hari kepada pihak termohon, yakni Bank Mandiri dan Menkeu, untuk melaksanakan putusan secara sukarela. Menanggapi batas akhir teguran PN itu, kejaksaan menegaskan akan mengajukan perlawanan (verzet) jika akan dana itu dieksekusi. ”Tapi kami masih menunggu adanya penetapan eksekusi dari pengadilan,” kata Kapuspenkum

di Indonesia sebesar 41,7%. Artinya, dua dari lima penduduk memiliki risiko terkena penyakit keropos tulang tersebut. Riset terbaru yang dipublikasikan European Journal of Clinical Nutrition edisi online Maret 2007 mengungkapkan, wanitawanita di Jakarta mengonsumsi kurang dari sepertiga asupan kalsium yang dianjurkan dan menderita kekurangan vitamin D. Padahal keduanya merupakan nutrisi penting dalam menjaga kesehatan tulang. (rnl)

rusunami di Jakarta sangat tinggi. Pemprov DKI kini telah menerima pengajuan izin pembangunan 140 menara rusunami di 25 lokasi. Ke-140 blok menara itu diperkirakan menampung 204 ribu jiwa. Gubernur Fauzi Bowo me­ ngakui, di antara 140 yang mengajukan izin, baru beberapa yang sudah terbit izinnya. Sebab, banyak proposal perizinan yang tidak lengkap, status tanah tidak jelas, dan gambar baru sketsa. ’’Bukannya tidak cepat. Tapi, syaratsyarat permohonan izin tidak lengkap,’’ kata dia. Salah satu kendala yang dihadapi pemerintah provinsi adalah koefisien luas bangunan. Banyak pengembang yang ingin memaksimalkan lahan dengan membangun sebanyak mungkin unit rusun. Itu menabrak ketentuan KLB yang dibatasi maksimal 1:3 atau satu hektare lahan dapat

digunakan untuk membangun tiga hektare hunian. ’’Ada yang lahannya hanya empat hektare, namun pengembang ingin membangun lima ribu unit di atas menara 20 lantai. Artinya, akan ada 5.800 jiwa per hektare atau 20 ribu orang tinggal di tanah seluas 4 hektare,’’ tuturnya. Akibatnya, izin tidak diberikan. Sebab, kalau terlalu banyak yang tinggal, tidak ada lift dan tangga emergency yang bisa menampung puluhan ribu jiwa secara bersamaan bila terjadi situasi darurat. ’’Kami tawarkan kepada pengembang untuk memperluas lahan atau mengurangi kepadatan,’’ kata Fauzi. Hal lain yang menjadi masalah adalah persoalan daya dukung lingkungan. Dengan 20 ribu ribu warga baru, pemerintah provinsi harus membangun satu kelurahan baru. Hal itu menjadi ken-

Senyum, Ryan Siap Vonis Mati Sambungan dari halaman 12

Namun dakwaan JPU dibantah tim kuasa hukum Ryan.

Menurut Kasman Sangaji, kliennya tidak ada merencanakan untuk membunuh korban. Semua berlangsung secara spontan. Ryan juga tidak ada niatan untuk menguasai harta korban. ”Tidak sepantasnya Ryan dikenakan hukuman mati,” tandasnya. Di lain pihak, ibunda Ryan, Siatun dan kakaknya, Siswo Mulyo mengikuti jalannya persidangan dengan tenang. Usai persidangan, Siatun dengan kerabat wanitanya bertemu dengan Ryan di dalam ruang sel wanita. Mereka lantas membawakan makanan berupa nasi, lalapan, dan ayam bakar. Dengan lahap, Ryan menghabisi semua makanan bawaan ibundanya. Mereka lantas saling berbicara. Dalam kesempatan itu, Anton Medan, mantan preman yang kini menjadi mubaligh menemui Ryan di dalam sel. Sejak ditahan di Polda Metro Jaya, Anton mengaku menjadi guru spiritual Ryan. ”Jaksa sempat melarang Ryan memakai jubah yang saya berikan,” ujarnya. Larangan juga datang dari PN Depok. Namun saat berbicara dengan pihak pengadilan, akhirnya Ryan tetap diperbolehkan mengenakan jubah tersebut. Sementara itu, suasana persidangan dipadati puluhan pengunjung dan wartawan. Sejumlah ibu-ibu dan anak muda ingin melihat wajah Ryan dari dekat. ”Mana sih Ryan,” ujar Nya Ati, 40. Rasa penasaran itu dapat terpenuhi setelah dia melihat ke dalam ruang sidang. ”Oo itu Ryan,” tandasnya. (aro)

+


KALBAR

8

LINTAS TIMUR Prihatin Jalan Poros Utara Rusak SINTANG-Kerusakan jalan poros utara dibeberapa titik ruas menghubungkan Kota Sintang-Kecamatan Binjai ternyata mengundang keprihatinan. Persoalan tersebut, tentu saja apabila tidak segera dilakukan perbaikan masyarakat dirugikan pasalnya aktivitas menjadi terganggu. “Kita minta pemerintah secepatnya untuk memperbaiki kerusakan jalan poros utara tersebut,” tutur pemerhati pembangunan Sintang, Margo Prayetno S Sos. Ada beberapa titik rusak cukup parah, disebutkan Margo, diantaranya mulai dari daerah Sesar Kelurahan Kapuas Kiri Hulu Kecamatan Sintang sampai menuju Simba Kecamatan Binjai. “Kita dapat informasi banyak kendaraan roda empat membawa muatan barang amblas, nah kalau sampai membawa barang saja terkendala bagaimana dengan suplay barang-barang pada masyarakat ke perhuluan besar kemungkinan terganggu,” kata Margo. Untuk itu, ia berharap kerusakan jalan cukup parah segera mendapatkan perhatian, dimana kedalaman jalan yang rusak mencapai dua meter atau rata dengan bak truk angkutan mobil pedesaan melintasi. Lebih mempritahinkan sekali, dikatakan Ketua GM-FKPPI Kabupaten Sintang jika musim hujan tiba aktivitas terkendala, dan jalan-jalan dihiasi kubangan lumpur. Ia juga sangat menyayangkan lambatnya melakukan perbaikan, mestinya jalan dipergunakan untuk aktivitas kelancaran perekoniman masyarakat seperti membawa angkutan sembako, bahan bakar minyak dan orang diutamakan perbaikannya. Apabila tidak secepatnya dilakukan perbaikan, menurut Margo, tak menutup kemungkinan akses transfortasi dijalur tersebut akan lumpuh total. “Dampak dari kesulitan membawa angkutan barang sembako dan BBM bisa jadi harga barang menjadi naik. Itu bisa saja terjadi untuk itu harus segera diperbaiki,” katanya.(far)

Kandidat Curi Start Kampanye Akan ditindak SANGGAU-Sesuai dengan keputusan komisi pemilihan umum daerah KPUD Sanggau, No 35 tahun 2008, tentang tahapan program dan jadwal penyelenggaraan pemilihan umum bupati dan wakil bupati Kabupaten Sanggau putaran kedua. Pelaksanaan kampanye akan dilaksanakan dalam waktu yang sangat singkat, yakni tiga hari saja. Dengan waktu yang demikian tentu menjadi kendala tersendiri bagi para kandidat untuk melakukan sosialisasi. Tidak menutup kemungkinan merekapun mencuri start dengan kampanye terlebih dahulu, hanya saja cara kampanye yang dilakukan tersebut dalam bentuk sosialisasi. Hal ini sesuai dengan pernyataan ketua panwaslu Didi Nurdiansah ST saat ditemui di kantornya kemarin. “Dengan waktu yang hanya 3 hari, jelas itu tidak cukup, apalagi mereka (kandidat) harus melakukan persiapan,” katanya. Untuk itu ia menilai tidak menutup kemungkinan para kandidat telah mencuri star kendatipun jadwal kampanye belum dimulai. “Untuk sekarang saja hal tersebut sudah nampak, mereka telah mencuri start,” terangnya. Pihaknya selaku pengawas pemilu tentu sangat prihatin dengan hal tersebut, namun demikian ia juga tidak bisa menyalahkan kandidat sepenuhnya lantaran jadwal yang diberikan KPU hanya tiga hari. “Kalau hanya 3 hari tidak mungkin mereka bisa melakukan sosialisasi secara maksimal,” ungkapnya.(ali)

Pontianak Post Kamis 27 November 2008

Polres Amankan Dua Truk Kayu Ilegal

SYAFARMAN/PONTIANAK POST

MELUAP: Akibat tingginya curah hujan membuat kondisi air sungai kapuas di sintang yang mulai naik kejalan raya

Guru SD Dibekali Ilmu Konservasi PONTIANAK- Sebanyak 50 guru sekolah dasar di sekitar Balai Taman Nasional dan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) se Kalimantan, termasuk Kalbar dibekali ilmu tentang KSDAH&E (Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya). Kegiatan ini dilaksanakan untuk pertama kalinya di Indonesia. Penjelasan dan sosialisasi ini diberikan Ditjen Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam Departemen Kehutanan Rabu (26/11) pagi. Kepala Sub Direktorat Bina Cinta Alam Departemen Kehutanan Indonesia, Ir Nurwanto MM mengungkapkan sosialisasi ini sengaja diberikan kepada guru sekolah dasar, karena kesadaran KSDAH&E perlu diberikan sejak dini

melalui jalur pendidikan sekolah dan luar sekolah. Siswa sekolah dasar merupakan generasi muda penerus bangsa, sehingga perlu diberikan pemahaman dan pengertian untuk berpartisipasi dalam kegiatan KSDAH&E. Selanjutnya, kata Nurwanto, diharapkan generasi muda peduli dan tergerak menjaga kelestarian lingkungan di sekitarnya. Nurwanto mengungkapkan guru sekolah dasar perlu menambah wawasan dan ilmu pengetahuan tentang konservasi sumber daya alam. ”Diharapkan guru sekolah dasar ini bisa menjelaskan kembali kepada siswanya,” ujar Nurwanto disela-sela sosialisasi KSDAH&E Rabu (26/11) pagi di Hotel Santika Pontianak. Ia mengharapkan

sosialisasi KSDAH&E ini tak hanya dilakukan pemerintah saja. Tetapi juga dilaksanakan lembaga swadaya masyarakat (LSM), perusahaan swasta maupun kader konservasi sendiri. ”Pelestarian alam kan tanggungjawab kita semua,” ujar Nurwanto. Ketua Panitia Sosialisasi KSDAH&E, Hadiatul Sidik, S.Pi menambahkan guru sekolah dasar perlu diberikan pengetahuan tentang pengenalan hutan, peran pemerintah daerah dan masyarakat dalam KSDAH&E, dan peran guru dalam pendidikan konservasi bagi para siswa. ”Guru juga memiliki andil membantu pemerintah menjaga sumber daya alam di daerahnya,” kata Hadiatul kemarin.(uni)

SANGGAU- Ketika aparat yang berwajib sedang giat-giatnya memberantas illegal logging, masih ada pihak-pihak yang tak peduli. Barubaru ini Polres Sanggau mengamankan sejumlah kayu-kayu yang diduga Kayu-kayu illegal. Polisi saat yang tidak dilengkaini telah mem- pi dengan dokumen inta keterangan seorang warga tetap kami amankan berinisial PL apalagi kayu hasil dan turut diamankan di Pol- illog res Sanggau dua unit truk bernomor polisi KB 8873 P dan KB 8975 AD yang diduga bermuatan kayu ilegal yang ditangkap polisi di Desa Sejuah Kecamatan Kembayan pada tanggal 15 Oktober lalu. Awalnya, polisi merasa curiga dengan muatan truk yang ketika diperiksa berisi kayu. Polisi pun mengamankan barang bukti berupa 150 batang kayu ukuran 12 x 17 dengan panjang kurang lebih 2 meter tersebut yang diketahui milik PL. Menurut Kapolres Sanggau melalui Kasat Reskrim AKP Rudi Setiawan, SIK dan Kaur Reskrim Ipda Hadi Rasa mengatakan, bahwa penangkapan ini merupakan satu bukti keseriusan pihak kepolisian di wilayah hukum Polres Sanggau untuk memerangi illegal logging yang terjadi. “Kayu-kayu yang tidak dilengkapi dengan dokumen tetap kami amankan apalagi kayu hasil illog,” katanya. Dikatakan Hadi Rasa, saat ini barang bukti dan tersangka pemilik kayu sedang diperiksa lebih lanjut, dan jika memang perbuatannya terbukti maka akan ditindak secara hukum yang berlaku. Penangkapan seperti ini bukan untuk menakut-nakuti masyarakat yang akan memanfaatkan kekayaan alam khususnya kayu hasil hutan, akan tetapi selama asal-usul kayu tersebut jelas dan dilengkapi dengan dokumen yang sah, tidak menjadi masalah. “Saat ini penyelidikan masih sedang berlangsung,” tandasnya.(An)

Perjuangkan Program Sinkronisasi SINTANG-Derajat kesehatan masyarakat di Kalimantan Barat termasuk di Sintang masih rendah. Human development indeks di bidang kesehatan masyarakat Kalimantan Barat masih dalam posisi ke-27 dari 33 provinsi yang ada di saentero bumi pertiwi

ini. Untuk itu, anggota DPRD Provinsi Kalimantan Barat Hadlir Noor S Sos Msi saat berkunjung ke Sintang mengemukan pentingnya program singkronisasi terus diperjuangkan, karena program tersebut mempunyai daya ungkit. “Daya ungkit yang

dimaksudkannya adalah program yang bisa mendapatkan kucuran dana secara bersama-sama yaitu antara pemerintah kabupaten, provinsi dan pusat seperti keberadaan rumah sakit rujukan wilayah timur yang telah dibangun di Sintang program sinkronisasi,” jelasnya. Dalam RPJM pemerintah provinsi Kalbar tahun 2008/2009, dikatakan legislator berasal dari Partai Golkar ini mengatakan program singkronisasi ini harus terus dipertajam. “Program singkrosinasi akan mampu meningkatkan derajat kesehatan masyarakat kedepan,” cetusnya dengan nada bicara

penuh keyakinan. Wakil rakyat berasal dari daerah pemilihan Sintang, Melawi dan Kapuas Hulu menerangkan ada beberapa program singkronisasi yang ada di pemerintah provinsi yaitu pembangunan kawasan perbatasan di lima kabupaten termasuk Sintang, kemudian pembangunan jalan serta sejumlah program lainnya. “Pembangunan jalan simpang Medang-Serawai merupakan salah satu proyek singkronisasi antara pemerintah kabupaten sintang dengan provinsi. Jalan tersebut akan membuka keterisolasian masyarakat yang tinggal di Serawai-Ambalau. Masyarakat di dua kecamatan ini selama ini hanya bisa menggunakan jalur sungai untuk jalur transportasi,” tutur anggota DPRD sering mengunjung konstiuen berada dipedalaman.

Kalau boleh dibilang, ucap dia, masyarakat Serawai dan Ambalau seperti belum merasakan nikmat kemerdekaan. Karena daerah mereka masih terisolasi dikarenakan akses transportasi belum begitu lancar. Selain itu juga pembangunan jalan poros utara yang menghubungkan Sintang dengan Senaning merupakan program sinkronisasi.Ada dua hal penting harus diprioritaskan, sebut Hadlir, bidang pendidikan dan kesehatan. “Untuk 10 tahun ke depan dua sektor ini harus terus diprioritaskan guna memperkecil kesenjangan HDI antara masyarakat Kalbar dengan provinsi lain,” ujarnya. Mantan ‘Oemar Bakri’ pernah mengajar di SMU swasta di Sintang ini tetap menyatakan komitmen dalam memperjuangkan sektor pendidikan dan kesehatan.(far)


Pontianak Post

Kamis 27 November 2008

INTERNASIONAL

9

Lintas Manca

Ketua AB Minta Pemerintah Bubar

Giliran Bidik-DokterGuru Korup KORUPSI di Negeri Panda benar-benar merata di berbagai sendi kehidupan. Setelah pejabat pemerintahan maupun partai jadi sasaran bersih-bersih korupsi, kini giliran guru dan dokter. Dilansir Reuters, kedua profesi tersebut dinilai rawan godaan korupsi. Apalagi bila menilik hubungan antara dokter miskin dan pasiennya, yang sebenarnya telah disadari sebagai sebuah topik sensitif. Te r u t a m a b i l a m e n y i n g g u n g r e n d a h n y a g a j i y a n g d i t e r i m a p a r a d o k t e r. Selama ini banyak staf kesehatan dianggap menerima pelicin dari para detailer maupun perusahaan obatobatan. Begitu pula dengan para ‘’Oemar Bakri’’. Setelah dibidik sebagai sasaran kampanye antikorupsi, mereka dilarang menerima suap dalam bentuk berbagai peralatan rumah tangga, paket perjalanan wisata, voucher belanja, maupun yang lain. Betapapun, penerapan kebijakan baru tersebut tetap memicu perdebatan, termasuk di dunia maya. Sejak Senin (24/11), lebih dari 5.000 komentar masuk ke salah satu situs berita terbesar Tiongkok, www.sina.com.cn. Sebagian dengan tegas mendukung pelaksanaan kebijakan tersebut. (dia/ami)

Hamil, Berkat Viagra BIASANYA Viagra hanya konsumsi lelaki dewasa untuk meningkatkan vitalitas. Tapi, ternyata, digunakan ibu-ibu ampuh juga efeknya lho! Ini dialami Yvonne Finlayson, seorang ibu dari Glasgow, Skotlandia. Finlayson dan suaminya, Mark Ruston, hampir putus asa mengharap kehadiran buah hati. A p a l a g i , p e r e m p u a n 3 6 t a h u n i t u p e rnah mengalami tiga kali keguguran. Salah satunya jabang bayi yang diperkirakan kembar. Setelah menikah resmi pada 2004 dan sampai setahun kemudian tak hamil juga, mereka datang ke klinik kesuburan di Monklands Hospital. Dokter mengatakan kalau lapisan rahim Yvone terlalu tipis. Jadi, sel telur susah tumbuh dan berkembang. Tahun 2005, upaya untuk meningkatkan kesuburan Ivonne untuk kali pertama dilakukan di Glasgow’s Nuffield Hospital, tapi tak berhasil. Pada Oktober tahun yang sama, mereka mencoba usaha yang lain, tapi berakhir dengan keguguran. Dua usaha berturut-turut berikutnya juga gagal Lalu, Yvone mendengar kabar bahwa Sher Institute of Reproduction di Los Angeles bisa mengatasi masalahnya. Tanpa pikir panjang dia langsung berangkat. Di sana, dokter memberi terapi viagra untuk mempertebal dinding rahimnya. D a n m a n j u r. S e p u l u h h a r i b e r i kutnya, dia sudah dinyatakan hamil. “Menakjubkan, dengan terapi viagra, saya bisa melahirkan bayi kembar yang cantik,’’ katanya seperti dilansir harian Inggris The Daily Mail kemarin (25/11). Namun, untuk menutupi biaya pengobatan yang mahal, sekitar GBP 230 ribu, pasangan tersebut terpaksa menjual rumah mereka. Dua bayi kembar itu lahir ke bumi pada April lalu. Namanya; Lewis dan Ava. (ape/ttg)

Akhiri Demontrasi PAD

AFP Photo

KAMPANYE: Presiden Venezuela Hugo Chavez dikelilingi pendukungnya ketika melakukan kampanye presiden. Dia berencana mengajukan amandemem konstitusi tentang syarat pencalonan presiden kepada parlemen.

Chavez Rencanakan Ubah UU CARACAS - Merasa di atas angin karena partainya memenangkan sebagian besar pemilihan regional yang dihelat serentak pada Minggu lalu (23/11), Presiden Venezuela Hugo Chavez bermaksud mewujudkan rencana lamanya. Y akni, mengajukan amandemen konstitusi tentang syarat pencalonan presiden kepada perlemen tahun depan. Politikus yang telah memimpin Venezuela dua periode berurutan itu berambisi mencalonkan diri lagi sebagai presiden pada Pemilu 2012 mendatang. “Itu hak rakyat (untuk memutuskan isu tersebut). Mari kita lihat apakah rakyat menggunakan haknya. Jika negara menerimanya atau tidak, tetap akan ada referendum,” kata politikus yang juga menjabat ketua Partai Sosialis Venezuela itu, sebagaima-

na dilansir AFP kemarin (25/11). Namun, Chavez menyatakan, secara pribadi dia tak akan memaksakan kehendak terkait aturan pemilihan kembali presiden itu. Tapi, sangat mungkin partai yang dia pimpin yang akan berjuang sekuat tenaga. Aturan masa jabatan presiden di Venezuela menyatakan bahwa seseorang hanya bisa dua periode menjadi presiden. “Saya masih punya empat tahun lagi masa kekuasaan,” kata musuh utama Amerika Serikat itu. Keinginan Chavez bertengger lagi sebagai Venezuela 1 itu bakal dihadang habis-habisan oleh partai oposisi. Pada pemilihan regional lalu, meski kalah dalam hal total wilayah yang diperebutkan, kaum antiChavez berhasil menang di beberapa daerah penting, termasuk ibu kota Caracas.

Total, koalisi oposisi merebut enam negara bagian, naik empat wilayah dari pemilu sebelumnya yang hanya memenangkan dua wilayah. Sedangkan kubu Chavez menguasai 17 negara bagian. Namun, kendati kuantitas wilayah yang dimenangkan oposisi sedikit, total penduduknya mencapai hampir setengah populasi Venezuela. Karena itu, Chavez harus berhitung betul dengan langkah-langkah politiknya. Chavez umumnya populer di kalangan ke bawah. Itu tak lepas dari berbagai program populisnya, seperti kesehatan dan pendidikan gratis serta nasionalisasi perusahaan-perusahaan asing. Tapi, di mata kaum menengah ke atas, langkah-langkah Chavez itu justru sering ditentang karena menimbulkan banyak kerugian bagi mereka. (ape/ttg)

BANGKOK – Semakin besarnya desakan Aliansi Rakyat untuk Demokrasi (PAD) kepada pemerintah mengusik Ketua Angkatan Bersenjata. Buktinya, seperti dilansir The Nation Jenderal Anupong Paochinda menyarankan agar pemerintah mengabulkan tuntutan demonstran, untuk mengundurkan diri. Dilaporkan Bangkok Post, Anupong tidak sekadar mengeluarkan seruan kepada pemerintah untuk segera membubarkan diri. Tapi, dia juga berusaha bersikap adil, dengan meminta PAD untuk menyudahi aksi demonstrasi mereka. Kedua hal itu disampaikan Anupong dalam konferensi pers, kemarin. Menurutnya, keduanya bisa menjadi penyelesaian ampuh yang bisa mengakhiri krisis politik Thailand. Pada kesempatan tersebut, Anupong juga mendesak diselenggarakannya pemilu lagi. Anupong juga menyangkal bahwa militer akan melakukan kudeta lagi demi “menurunkan” pemerintahan PM Somchai Wongsawat. Bila itu terjadi, berarti Somchai yang adik ipar mantan PM Thaksin Shinawatra mengalami nasib sama seperti kakak iparnya itu. September 2006 lalu, Thaksin dikudeta oleh militer Thailand. ’’Pemerintahan ini masih memiliki kekuasaan penuh. Inilah titik untuk memperbaiki masalah yang membuat krisis besar bagi negara ini,’’ kata Anupong seperti dikutip BBC. ’’Dan kalaupun kudeta bisa menyelesaikan semua masalah ini, saya

bersedia melakukannya.’’ Betapapun, Anupong mengakui pemerintah berkuasa kini masih memegang kendali atas roda kekuasaan. ’’Kami takkan menggulingkan pemerintah. Kami hanya memberi saran saja dan biarkan pemerintah yang memutuskan,’’ ujar Anupong. Dan sejatinya, saran serupa telah disampaikannya bulan lalu. Tapi saat itu, Somchai tidak menanggapinya. Anupong pun menuturkan bahwa untuk keperluan memberi saran, dibentuk sebuah panel. Nah, anggota panel tadi terdiri dari para perwakilan dari berbagai latar belakang bidang. Termasuk di dalamnya adalah akademisi. Suraphol Nitikraipot, rektor Universitas Thammasat yang juga menjadi anggota panel tersebut menekankan bahwa dirinya sangat berharap masyarakat akan mampu membuat format penyelesaian yang ampuh. Bahkan, Suraphol sangat berharap formula tersebut bisa menekan dua kubu. Khususnya bila kedua pihak, yakni PAD dan pemerintah, sama-sama keras kepala dan tidak mau berkompromi mencari solusi. ’’Menurut kami, bila pemerintah bersedia mengembalikan kekuasaan kepada rakyat, secara otomatis PAD akan mengakhiri aksinya. Bila tidak, gerakan tersebut tidak akan bisa menjawab segala pertanyaan masyarakat,’’ ujar Suraphol. (dia)

Warisi Permusuhan, Ratusan Bocah Albania Terpenjara BUKAN hanya kekayaan, kebencian pun ternyata bisa diwariskan. Inilah biang perkara yang membuat ratusan anak-anak di Albania terpenjara di dalam rumah. Indahnya dunia anak dan pendidikan pun menjadi impian mahal yang sulit diwujudkan. Sebenarnya, perseteruan antar klan atau kaum keluarga (vendetta) itu terjadi puluhan tahun yang lalu. Jauh sebelum generasi anak-anak Albania lahir. Sayangnya, dampak pertikaian yang sudah mendarah daging itu harus dirasakan juga oleh Nikolin dan rekanrekan sebayanya. Bocah 11 tahun tersebut terpaksa hanya berdiam di dalam rumah dan tidak bersekolah demi keselamatan dirinya. ”Saya membayangkannya sebagai suatu tempat yang indah dengan banyak kursi,

bangku dan papan tulis. Saya kemudian membayangkan berada di sana bersama anak-anak yang lain,” papar Nikolin sambil mengurai bayangan indahnya tentang sekolah. Karena pertikaian sengit para leluhurnya, bocah laki-laki itu kini hanya bisa menghabiskan hari-harinya di dalam rumah, maksimal di halaman. Tidak heran jika Nikolin sering termenung di beranda rumahnya sambil menatap pagar. Itulah jarak aman terjauh yang boleh dia jangkau. Lebih jauh dari itu, di luar pagar, keselamatan Nikolin tidak terjamin. Setiap saat, maut bisa saja menjemput. Sebab, musuh ada di mana-mana. ”Tampaknya, sangat menyenangkan punya teman dan bisa bermain serta belajar bersama,” ungkapnya

pilu. ”Dikunjungi teman sepertinya sangat menggembirakan,” imbuh Nikolin. Kendati tidak bisa menikmati masa pra remajanya, dia tidak pernah sekalipun mengeluh kepada orang tua. Sebab, dia tahu persis alasan kuat yang membuatnya terpaksa dikungkung di dalam rumah. ”Saya tahu, mereka akan membunuh saya begitu saya ke luar rumah. Itulah alasannya,” urai bocah penurut itu. Berdasar keterangan yang berhasil dihimpun BBC, diketahui bahwa keluarga Nikolin terlibat dalam sebuah perseteruan antarklan. Kisahnya bermula dari pertikaian Kole Ndrepepa, ayah Nikolin, sekitar 30 tahun lalu dengan tetangganya. Kole yang masih remaja, berseteru dengan tetangga dan kemudian membunuhnya. Dia kemudian

mendekam 15 tahun di penjara. Kendati demikian, keluarga besar korban tetap tidak terima. Sesuai tradisi kuno Albania yang disebut Kanun, keluarga korban berhak melakukan balas dendam. Tapi, mereka hanya boleh membalas pada laki-laki dewasa yang masih anggota keluarga atau kerabat Kole. ”Setelah bebas, saya sudah berusaha berdamai dengan keluarga korban. Tapi gagal. Akibatnya, kami semua hidup dalam ketakutan karena keluarga saya utang darah,” terang pria 50 tahun itu. Rumah menjadi satu-satunya lokasi aman bagi Kole dan keluarganya. Sebab, Kanun melarang dua keluarga yang bertikai memasuki properti masing-masing saat melancarkan aksi balas dendam. (hep/ami)


10

Usut Tuntas Kasus ADD Mekar Sari SUNGAI RAYA ——Dewan gerah. Sebab, penuntasan kasus Alokasi Dana Desa (ADD) Mekar Sari, Kecamatan Sungai Raya, Kabupaten Kubu Raya ngambang. Kejaksaan dituntut tegas bersikap terkait dugaan penyelewengan yang dilaporkan perwakilan masyarakatnya beberapa waktu lalu. Terlebih keberadaan sang kades (Iq) yang dimintai pertanggung-jawaban warga masih belum jelas. Darmawan H. Machmud, Sekretaris Komisi D DPRD Kubu Raya berharap harapan dari desa setempat seperti yang diaspirasikan segera ditindak. “Ini laporan yuridis formil. Selain kepada kita mereka juga melaporkannya kepada Kejaksaan. Terlebih, laporan tersebut merupakan investigasi warga sejak lama,” kata dia. Menurutnya dengan tindakan laporan tersebut diharapkan Kejaksaan Mempawah segera bertindak cepat. Proses investigasi mendalam secepatnya dilaporkan dalam mengusut tuntas otak dan siapa penyeleweng dana ADD tersebut. “Ini demi tegaknya hukum dan proses keadilan yang mereka cari selama ini,” ungkap dia.Penindakan pelaku terlibat tentunya hanya kejaksaan yang jeli dan tegas. Seandainya ada oknum kades dituduhkan bermain, haruslah butuh tindakan nyata. Apalagi keberadaannya sangat penting dalam mengetahui kebenaran laporan warga Desa Mekar Sari. “Kita minta secepatnya Kejaksaan mengadakan pemanggilan,” harapnya.Kasus dana ADD yang diprasangkakan melibatkan oknum kades tidaklah kecil. Data laporan yang masuk tak kurang sekitar Rp100 jutaan lebih dananya kurang jelas pertanggung-jawabannya. Dana tersebut merupakan keseluruhan ADD yang diperoleh warga Mekar Sari senilai 268 juta rupiah. “Selisih ini yang menjadi masalah dan diduga dimarkup. Dan masyarakat optimis kalau hasil investigasi mereka benar adanya,” kata Darmawan.(den)

Pontianak Post

Kamis 27 November 2008

Audit Dana Kampanye Cakada KKR Pemilih Diminta Cerdas

Redam Isu Agama Pilih Pemimpin Bukan Pilih Pemimpin Agama

* Ramli - Muhamad Terboros * Suronto - Fatahillah Terhemat SUNGAI RAYA ——KPU Kubu Raya tetap mengumumkan laporan dana kampanya pasangan cakada Kabupaten Kubu Raya. Dari delapan calon petarung, hanyalah empat cakada yang diaudit auditor independen Syarbini Ikhsan, sedangkan sisanya tidak tertera. “Mereka tidak menyerahkan data-data dana kampanyenya. Maka dari itu tidak bisa diaudit menyeluruh,” kata Asmil Ratna Spd, Ketua Pokja Sosialisasi KPU Kubu Raya, Selasa(26/11). Berdasarkan laporan audit diterapkan prosedural disepakati atas laporan dana kampanye pasangan calon Bupati dan wakil Bupati Kubu Raya, pasangan Ramli-Muhammad terboros dalam mengeluarkan dana kampanyenya. Dari sisi jumlah penerimaan sebesar Rp3.26 miliar, sedangkan pengeluarannya mencapai Rp3.255 miliar. Sementara dana kampanye pasangan ini sisa saldonya masih sebesar Rp7.9 juta rupiah. Pasangan Suronto-Fatahillah

boleh dibilang pasangan cakada paling terhemat di pilkada KKR putaran awal. Dalam laporan audit dana kampanye keduanya, jumlah sisi penerimaan hanya sebesar Rp164 juta. Sisi pengeluaran sendiri juga tidak terlalu signifikan sebesar Rp163 juta. Dan saldo dananya masih tersisa sebesar Rp1 juta rupiah.Laporan audit dua pasangan lainya, Muda-Andreas dan Sujiwo-Okto yang masuk putaran kedua berbeda jauh. Pasangan calon perseorangan misalnya, sisi penerimaan kas dari sumbangan perseorangan, saldo awal dan pasangan calon hanyalah sebesar Rp615 juta rupiah. Sedangkan siosi pengeluarannya dari pengeluaran operasi totalnya mencapai 335. 502.625. Meskipun begitu, dana kampanyenya masih bersaldo dengan jumlah Rp278 juta. Pasangan rivalnya yang didukung penuh PDI-P juga laporan audit dana kampanye hampir mendekati Rp miliar rupiah. Disii penerimaan kas dan non kas berupa saldo awal, sumbangan pasangan calon dan sumbangan parpol totalnya mencapai Rp1.94 miliar. Jumlah tersebut pada sisi pengeluaran kas dan non kas berupa pengeluaran operasi totaln-

ya hampir berjumlah Rp1.84 miliar. Akan tetapi tetap saja dana kampanye masih bersaldo sebesar Rp98 juta. Asmil menambahkan walaupun pelaporan audit dana kampanye lainnya tidak diserahkan, tetapi auditor Syarbini Ikhsan tetap melakukan auditnya. Kepada pasangan Abang-Nursyam, Suhri-Lendeng, Rudhy-Abdullah dan Sy. Abdullah-Burhanudin baik nilai penerimaan dan sisi pengeluaran termasuk saldo dana kampanye diberikan angka. “Itu karena, mereka tidak menyerahkan data-data pelaporannya,” kata dia. KPU sendiri sudah tuntas menunaikan salah satu kewajibannya berdasarkan peraturan perundang-undangan berlaku mengenai audit dana kampanye delapan cakada Kubu Raya. Begitu pula auditor independen yang ditunjuk KPU sudah tuntas melaksanakan pekerjaannya. Hanya saja sebagai kewajibannya KPU terpaksa mengumumkan di media mengenai cakada tidak ikut menyerahkan daftar dana kampanyenya. “Pokoknya tinggal masyarakat saja menjadi penilainya,” pungkas Asmil.(den)

KUBU RAYA ——Warga pemilih Kubu Raya diminta cerdas memilah isu agama— yang diluncurkan dalam pilkada KKR putaran II pada 15 Desember 2008 mendatang. Oleh karena itu mereka diminta tidak menanggapi dan mendengarkan permainan mengarah ke SARA ini. “Kita imbau janganlah mudah terpancing. Sebab, itu hanya permainan oknum yang dapat merusak stabilitas pilkada KKR yang sudah terjaga ini,” kata Krisantus Heru Siswanto, Ketua Panwas Kubu Raya, saat bertandang ke Graha Pena Pontianak Post, Rabu(26/11) malam. Menurut dia politik membawa nama agama sebetulnya merupakan tindakan pembodohan. Masyarakat pemilih 9 kecamatan diharapkan tidak mudah terpancing dan mendengarnya bualan politik tersebut. Semua warga pemilih harus cerdas, pintar dan punya sikap dalam memilih pemimpin. Memilih pemimpin KKR, katanya, bukanlah memilih seorang pemimpin agama akan tetapi kepala daerah yang nasionalis, demokratis yang memiliki misi visi jelas. “Apa yang dijualnya itulah yang semestinya menjadi panduan pemilih. Jangan mengatasnamakan agama, karena bisa

merusak nilai persatuan dan kesatuan masyarakat KKR yang heterogen ini,” ucapnya. Heru juga meminta masyarakat pemilih KKR agar segera mungkin melaporkan siapa pembuat, penyebar selebaran berbau sara tersebut. Pihaknya membuka lebar-lebar pintu Panwas termasuk yang ada di tingkat Kecamatan. “Silahkan laporkan dan kita akan proses dengan tindakan tegas,” kata dia. Ia menambahkan isu mengatasnamakan suatu agama hanyalah membunuh pilkada KKR. Sebab, munculnya api-api SARA justru membuat Kubu Raya yang baru dimekarkan mundur ke belakang. Kepada tim kampanye, simpatisan juga diminta untuk menahan diri agar tidak memancing air keruh pada pilkada perdana KKR ini. Panwas juga mengecam keras penyebar selebaran gelap yang kini sudah masuk ke rumahrumah penduduk wilayah pedalaman hingga ke rumah ibadah. Oleh karena itu ia meminta masyarakat pemilih tidak terpancing hingga bisa membuat gebrakan negatif. “Masyarakat kami harapkan tetap tenang. Jangan mudah terpancing isu menyesatkan. Gunakan akal pikiran memilih pemimpin. Siapapun mereka pastikan pilihan jatuh sesuai hati nurani, bukannya kepada sosok pemecah,” ujarnya. Kabid Humas Polda Kalbar, AKBP Suhadi SW sebelumnya mengatakan kalangan masya-

rakat jangan mudah terprovokasi. Selebaran gelap yang berupaya memecahkan persatuan, kesatuan termasuk membawa nama suku dan agama anggaplah sebagai angin lalu saja. “Masyarakat harus memilih sesuai dengan hati nuraninya,” saran dia. Kepolisian Kubu Raya, katanya, juga tidak akan tinggal diam. Polisi pasti akan mengusut tuntas siapa yang menjadi pelaku, penyebar dan otaknya. “Kepada penyebar juga diupayakan kalau ditemukan janganlah memperbanyak atau ikut menyerahkan selebaran ke rumah penduduk. Seandainya ditemukan dan tertangkap tangan, maka dialah yang akan kita tetapkan sebagai tersangka. Ancaman hukumannya cukup lama,” ujarnya. Masalah selebaran mengatasnamakan sara, bagi jajaran Polda Kalbar merupakan pelanggaran yang berat. Masyarakat diminta melaporkan kalau menemukan adanya kertas pemecah persatuan dan kesatuan tersebut. Polisi bersama Panwas akan bertindak dan menyerahkannya kepada sentral Gakumdu. “Disini nantinya kita nilai, apakah ada pelanggaran pemilu ataupun pidana pemilunya. Kalau ada secepatnya kita lakukan penyelidikan dan menyerahkannya kapada kejaksaan untuk segera disidangkan siapa pelakunya,” ujar dia beberapa waktu lalu.(den)


Pontianak Post

ANEKA

Kamis 27 November 2008

Bandara Terbesar Lumpuh Sambungan dari halaman 1

di sekitar Bandara Suvarnabhumi dan beberapa serangan granat di beberapa lokasi di Bangkok. Teror itu mencederai setidaknya tujuh orang. Dua stasiun televisi lokal mengatakan, sebuah granat dilemparkan ke pengunjuk rasa dan tiga orang terluka. Karena sampai tadi malam pemblokadean masih berlangsung, sekitar 4.000 penumpang yang terjebak mulai putus asa. Mereka kecewa karena tak ada usaha yang berarti dari pihak bandara dan pemerintah untuk mengatasi keadaan. Sebagian penumpang memutuskan kembali ke hotel masing-masing atau keluar dari wilayah bandara. Sebagian yang lain memilih tetap tinggal sambil berharap bisa pergi ke tempat tujuan. Mereka menghabiskan waktu dengan membaca, bermain kartu, atau tidur di atas tumpukan koper, troli, atau bahkan ban berjalan di bandara. Di antara 4.000 penumpang yang telantar itu, sebagian besar warga AS yang ingin pulang ke negaranya untuk merayakan Thanksgiving akhir pekan ini. Misalnya, Cheryl Turner asal Scottsdale, Arizona. Wanita berusia 63 tahun itu terpaksa meminta tetangganya mengeluarkan kalkun yang telah dibeli dari lemari pendingin untuk perayaan hari tersebut. ”Kalkun saya sudah menunggu di bak cuci,” keluhnya. ”Kami hanya ingin mereka pulang sehingga kami juga bisa pulang,” ujar Kay Spitler yang juga dari

Arizona. Senada dengannya, pasangan Robert Grieve dari Melbourne, Australia, yang datang ke Phuket untuk berbulan madu. Mereka mengaku kapok dan tak berniat kembali ke negara tersebut. ”Perhatian kami hanya mendapat penerbangan pertama ke rumah dan tak bakal ke sini lagi,” kata Robert Grieve. Kondisi penumpang yang mulai uring-uringan itu justru ditanggapi demonstran dengan menjelaskan aksi mereka. Pengunjuk rasa yang hampir semuanya berseragam baju kuning itu menyebarkan brosur berisi ajakan bersimpati. ”PAD memohon maaf atas segala ketidaknyamanan yang kami timbulkan dengan penduduk lokal dan pengunjung internasional dengan menutup Bandara Suvarnabhumi. Kami merasa tindakan ini sangat krusial untuk mengakhiri pemerintahan yang merupakan pembunuh pengkhianat,” demikian isi brosur tersebut. Massa PAD juga membagikan roti lapis dengan daging ham dan nasi kotak untuk para penumpang yang telantar. Blokade bandara itu menjadi persoalan yang makin membuat susah industri wisata Thailand, yang sebelumnya terhantam krisis ekonomi global. ”Kami belum menghitung kerugian finansial, tapi ini sangat merusak,” kata Vijit Naranong, ketua kehormatan Dewan Pariwisata Thailand. Setiap tahun Thailand mengeruk USD 16 miliar dari industri wisata. Kerugian sektor wisata itu

dipastikan diikuti sektor lain, karena Suvarnabhumi adalah bandara tersibuk nomor 18 di dunia. Tahun lalu ada 40 juta orang yang menggunakan jasa Suvarnabhumi. Setiap hari tidak kurang dari 700 penerbangan dilayani salah satu bandara terbesar di Asia itu. Namun, mulai kemarin sampai batas waktu tidak pasti semua layanan itu terhenti. Pihak militer mulai gusar dengan aksi demonstrasi yang berlarut-larut. Tadi malam pimpinan militer Thailand meminta pemerintah membubarkan parlemen dan mengulang pemilu untuk mencegah semakin panjangnya perseteruan politik di Negeri Gajah Putih itu. ”Ini bukan kudeta, pemerintah masih memiliki kekuasaan,” kata Panglima Angkatan Bersenjata Jenderal Anupong Paochinda di Bangkok. Jakarta-Bangkok Putus Di Jakarta, seluruh jadwal penerbangan dari Jakarta menuju Bangkok dibatalkan menyusul penutupan Suvarnabhumi. Kepala Kantor Administrator Bandara (Adban) Bandara Internasional Soekarno-Hatta (Soetta) Herry Bakti mengatakan, ada sekitar tiga pesawat yang membatalkan jadwal penerbangan dari Jakarta menuju Bangkok kemarin. Ketiga penerbangan tersebut adalah Garuda, Air Asia, dan Thai Air Ways. Ketiga maskapai tersebut biasa mengisi penerbangan tujuan Jakarta-Bangkok satu kali per hari. ”Rata-rata satu maskapai mengisi satu jadwal pener-

bangan. Jadi, ada tiga pesawat yang bertolak ke Bangkok,” kata Bakti. Panasnya situasi politik Thailand membuat sejumlah negara, termasuk anggota ASEAN, mengingatkan warga negaranya untuk tidak berangkat ke sana atau bahkan memulangkan warga negaranya dari Thailand. Namun, tidak demikian dengan Indonesia. Juru Bicara Departemen Luar Negeri (Deplu) RI Teuku Faizasyah membantah bahwa Deplu telah berencana pemulangan WNI yang tinggal di Thailand. ”Sejauh ini tidak ada rencana seperti itu. Kita tidak melakukan (larangan) itu,” tutur Faizasyah kemarin. Menurut dia, situasi tegang masih terpusat di sekitar bandara internasional Suvarnabhumi. Di Bangkok sendiri, ujar Faizasyah, kondisi masih terkendali dan aktivitas berjalan seperti biasanya. ”Memang kondisi keluar masuk Thailand saja yang agak sulit. Tapi tidak ada langkah-langkah khusus ke arah sana (memulangkan WNI),” tegasnya. Sementara itu, pemerintah Singapura yang memang alergi dengan aksi demo, memperingatkan warganya untuk tidak mengunjungi Thailand. Maskapai Singapore Airlines (SIA) membatalkan semua penerbangan ke dan dari Bangkok. ”Jika masyarakat Singapura tidak mempunyai keperluan mendesak untuk melakukan perjalanan ke Bangkok, mereka diimbau untuk menangguhkan perjalannnya,” kata kementerian urusan luar negeri negara kota itu dalam sebuah pernyataan. (AP/CNN/kim)

Hilangkan Kunci Kontak Kena Denda Rp 5,5 Juta Sambungan dari halaman 1

Segway Tour, Washington DC, setiap peserta harus berlatih dulu sebelum memulai tur. Mereka harus datang sekitar setengah jam sebelum tur. Setengah jam itu dipakai untuk mengisi kembali biodata plus tanda tangan tidak akan komplain jika terjadi kecelakaan dalam tur. Peserta juga diharuskan meninggalkan kartu kredit di kantor City Segway Tour. Itu garansi agar bisa langsung mengganti kerusakan segway seandainya ada kecelakaan. Penggantian terbesar adalah kalau menghilangkan kunci kontak segway yang bentuknya mirip pager, alat komunikasi sebelum era handphone. Harganya USD 500 atau sekitar Rp 5,5 juta. ’’Memang, alat ini mudah dikendarai. Tetapi, kami tetap wajib memberikan beberapa instruksi keselamatan. Sebab, mudah dikendarai juga bisa berarti mudah jatuh,’’ kata Scott Maucher, salah seorang staf City Segway Tour yang memandu tur. Hari itu, Washington DC begitu ’’suram’’. Langit kelabu plus kabut tipis yang turun hingga sejengkal di atas tanah. Dingin dan basah. Dalam suasana itu, ada 18 orang yang ikut tur. Sepuluh pria dan delapan wanita. Hanya saya yang dari Indonesia. Ada dua macam pelatihan yang diikuti para peserta. Yang pertama adalah menonton video pendek berdurasi 6,5 menit. Video itu menayangkan spesifikasi segway, kelebihannya

(fleksibel, tidak berisik, mampu bermanuver lihai, bisa berjalan di banyak medan), pantanganpantangannya (overspeed, jalan yang curam, jalan terlalu bergelombang, jalan licin), hingga tiptip mengendarainya. Sebagian video itu berisi gambar animasi. Misalnya, animasi orang terpelanting saat segway melewati gundukan cukup besar. Atau gambar orang jatuh lantaran overspeed membuat segway mengerem sendiri secara otomatis. Peserta tur tertawa-tawa saat melihat gambar orang-orang jatuh itu. Namun, tawa itu sedikit tertahan saat mereka harus mencoba segway sebelum berjalan-jalan mengelilingi Washington DC. Pagi itu, peserta tur dibagi tiga grup. Kelompok saya delapan orang. Wanitanya tiga. Pemandunya adalah Scott Maucher, anak muda yang sangat friendly dan kocak. Sekeluar dari kantor City Segway Tour, kami harus menyeret segway yang bertenaga baterai (di-charge lima jam untuk pemakaian 10 jam) ke trotoar lebar di seberang kantor kecil itu. ’’Seret saja. Seperti Anda menyeret gerobak, pemotong rumput, atau menyeret kantong mayat,’’ katanya disambut tawa peserta tur. Tawa itu menghangatkan udara ibu kota Amerika Serikat yang sedang disiram hujan rintik-rintik halus tersebut. Dan ternyata, tawa peserta tur saat melihat video itu benar-benar lenyap sesaat ketika kami mencoba menaiki segway. Saat latihan

itu, segway pertama yang di-onkan adalah milik Scott. ’’Kalau jatuh, biar punya saya yang rusak,’’ ujar pria berambut keriting itu. Latihan pertama adalah berdiri pada segway. Pertama-tama, setang dipegang oleh Scott. Setelah itu dilepas sekitar tiga puluh detik. Saya merasa sedikit tegang ketika itu. Sebab, saya membayangkan berdiri pada dua roda yang sewaktu-waktu bisa terguling. Saya membayangkan, George W. Bush pun pernah jatuh saat mencoba segway pada 2004. Apalagi saya. Kalau jatuh, sakitnya mungkin tidak seberapa. Namun, malunya itu... ’’Get the feeling. Feel it,’’ ujar Scott kepada setiap peserta tur yang berlatih berdiri di segway. Mendapatkan rasa yang pas itu memang penting. Sebab, orang memang tidak bisa berdiri diam total pada kendaraan ’’ajaib’’ itu. Segway akan selalu bergoyanggoyang, rodanya bergerak-gerak halus ke depan dan ke belakang. Jadi, setiap berdiri, orang pasti akan berayun-ayun ringan. Semakin orang itu tenang, ayunan akan semakin tenang. Jika orang itu gugup sehingga badannya terus bergerak, segway juga akan ikut bergerak ke depan-belakang mengikuti keseimbangan penunggangnya. Benar juga. Tak perlu lama untuk ’’berkenalan’’ dengan segway. Tak sampai lima menit, orang-orang sudah got the feeling dan felt the touch. Rata-rata sudah bisa stabil berdiri pada segway. Setelah itu, mereka harus

berlatih maju, mundur, dan berputar. Secara teori, segway mengikuti beban condong tubuh. Kalau tubuh condong ke depan, segway maju. Kalau tubuh condong ke belakang, segway mundur. Namun, yang disebut condong itu ternyata bukan membungkuk, menunduk, mendorong, atau menarik setang, maupun menjentit-kan pantat. ’’Kalau Anda ingin maju, tekan ujung kaki seperti mau berjinjit. Kalau ingin mundur, tekan tumit,’’ ujar Scott. Kalau berbelok, baru setangnya yang dimiringkan. Ternyata, gampang sekali. Lama kelamaan, segway itu seolah-olah ’’berjalan sendiri’’ sesuai dengan keinginan penunggangnya. Tak perlu menjaga keseimbangan, berjinjit atau menekan tumit pun menjadi tidak terasa. Seolah-olah kita mengapung pada permukaan aspal dengan kendaraan yang tidak berbunyi. Memang, tidak seluruh peserta tur langsung melaju secara mulus. Sekitar setengah jam pertama, masih ada yang tampak ragu-ragu berjalan. Keraguan tersebut memang sungguh-sungguh kentara. Jalan segway menjadi tidak lancar, seperti tersendat-sendat, mendutmendut. Namun, itu tidak berlangsung lama. Latihan di trotoar itu berlangsung sekitar seperempat jam. Setelah itu, rombongan saya menempuh ’’etape pertama’’ menuju Gedung Putih. Jaraknya sekitar tujuh blok, ditempuh sekitar 10 menit. Cukup lambat.(el)

Madinah Steril, Makkah Ubah Transportasi Sambungan dari halaman 1

kan hari ini (kemarin, Red)) juga ada, karena di Makkah masih ada belasan jamaah sakit,’’ ujar Wakil Kepala Daerah Kerja (Wakadaker) Bidang Pelayanan Kesehatan di Madinah, dr Bermawi Syahdjam, ketika dihubungi kemarin. Menurut dia, evakuasi jamaah sakit akan dilakukan hingga 5 Desember. Karena itu, BPHI Madinah tetap dijaga seorang dokter, dua perawat, seorang asisten apoteker, dan sebuah ambulans untuk menunggu jamaah yang sakit, sekaligus membantu jamaah haji BPIH Plus. Menjelang wukuf, pihaknya akan men-sweeping jamaah yang sakit di beberapa rumah sakit. Sebab, hal itu terkait kewajiban ibadah haji jamaah sedang sakit. Kalau memang dapat dirujuk, jamaah sakit tentu dibawa ke Makkah.’’ Namun, kalau tidak memungkinan, kami laporkan ke kepala daker untuk dilakukan badal (perwakilan, Red) haji,’’ katanya. Eksodus besar-besaran jamaah haji ke Makkah membuat pemerintah setempat memperketat kebijakan. Guna mengantisipasi semakin padatnya area di sekitar Masjidilharam yang mengakibatkan kemacetan, jalur trans-

portasi di sekeliling area itu direvisi. Dampaknya, jalur bus transportasi CJH Indonesia pun terpaksa berubah. ’’Karena peraturan baru dari pihak kepolisian Arab Saudi, Pos C di Misfalah dan Pos A di Sulaimaniah, bergeser. Ini diterapkan mulai Senin (24/11) malam,’’ tegas Kepala Daerah Kerja (Daker) Makkah Zaenal Abidin Supi. Zaenal mengakui, perubahan itu sudah disosialisasikan. Tapi, tidak mudah memberikan keterangan kepada jamaah. Dia berharap para jamaah bersabar dengan sistem transportasi karena Makkah berubah menjadi kota sibuk dan padat di musim haji. ”Kadang jamaah tidak mau diturunkan di pos pondokannya, tapi minta diturunkan di titik pondokan dan itu merugikan jamaah lain,’’ cetusnya. Bus-bus pengangkut bagi jamaah dari pondokan ke Masjidilharam disediakan gratis. Namun, ada laporan beberapa jamaah dimintai uang oleh sopir dari Mesir. ’’Saya sudah komunikasi dengan sejumlah pihak di lapangan agar jamaah bisa mencatat nomor busnya untuk diambil tindakan,’’ tegas Zainal. Kurban Kendati tanggal 10 Zulhijjah atau 8 Desember hari Nahr atau

Yaumal Nahar sebagai hari penyembelihan kurban dan Hadyu atau Dam, masih sekitar dua minggu lagi, namun ribuan calon jamaah haji Indonesia mulai hari Minggu (23/11) lalu sudah membanjiri pasar Kambing, Sapi dan Unta di Kaqia, sekitar 10 kilometer dari Masjidil Haram, Makkah. Termasuk jamaah haji Kalbar. “Kami kemarin sudah melakukan pemotongan hewan kurban secara massal di kawasan Msifallah Makkah,” kata Ahmad Khalil dari KBH Al-Arafah via telepon kepada Pontianak Post kemarin. Meskipun cepat, menurut Ahmad Khalil, Dam Haja Tamattu diperbolehkan oleh Departemen Agama, setelah umrah dan tahallul. “Memang diperbolehkan, mungkin kalau lebih cepat lebih baik. Karena kewajiban kita sudah dilaksanakan,” katanya. KBH Al-Arafah yang berada di kloter 17 tiba di Bandara King Abdul Azis Arab Saudi pada Sabtu (22/11) subuh. Kemudian langsung menuju Makkah. Setelah melakukan istirahat di penginapan mereka di Aziziah Muhattah Makkah sekitar 7 km dari Masjidil Haram, pada Hari Minggu (23/11) jamaah melakukan tawaf umroh wajib pertama. Saat ini jamaah haji asal Kalbar

sedang melakukan tour ke tempattempat bersejarah berdirinya dan perkembangan Islam di Makkah. Diantaranya ke Arafah, Musdalifah, Mina, Jabal Nur dan Jabal Sur. “Dari Senin dan Selasa kemarin kami melakukan ziarah ke tempat-tempat tersebut. Hari Rabu kemarin kegiatan kami Dam Haja Tamattu. Hari Kamis kembali melakukan tour ke tempat-tempat bersejarah sambil menunggu momen haji,” katanya. Saat menelepon dari Makkah kata Ahmad Khalil, kondisi kloter 17 Kalbar baik-baik saja. Cuaca disanapun sama seperti di Kalbar. Antara musim hujan dan kemarau. “Cuaca disini cerah. Tidak panas dan tidak dingin,” katanya seraya mengatakan perbedaan waktu di Indonesia dan Makkah sekitar lima jam. Maruki Matsum, Calon Jemaah Haji dari kloter 17 mengatakan, saat ini kondisi dirinya bersama CJH yang lain dalam keadaan sehat. Dari 180 jamaah haji yang berada di KBH Al-Arafah, 10 orang memang ujur dan lima diantaranya menggunakan kursi roda sebagai alat bantu. Sementara sekitar 170 jamaah lainnya dalam kondisi yang fit. “Mudah-mudahan hingga seterusnya kita dalam keadaan baik dan selalu dalam lindungan Allah SWT,” tandasnya. (bdi/zul/iro)

11

Kasus Korupsi Proyek Perbaikan Wisma KBRI JAKARTA—Eks Duta Besar Indonesia untuk Singapura, M Slamet Hidayat, menyeret pejabat lain untuk diajukan ke meja hijau dalam dugaan korupsi proyek perbaikan gedung Kedubes dan Wisma KBRI di Singapura. Slamet meminta majelis hakim segera memproses Sujadnan, eks Sekjen Departemen Luar Negeri, yang kini menjadi Dubes Indonesia di Amerika Serikat. Kemarin Slamet membacakan pembelaan setebal 15 halaman dalam sidang Pengadilan Tipikor. Hal itu merupakan jawaban dari tuntutan jaksa penuntut umum (JPU) yang menuntut terdakwa hukuman lima tahun penjara. Di bagian akhir pembelaan itu, Slamet memohon majelis hakim yang diketuai Masrurdin Chaniago itu segera meminta pertanggungjawaban tiga saksi. Mereka adalah mantan Sekjen Deplu Sujadnan Parno-

hadiningrat, mantan pejabat KBRI Singapura Edi Hariyadi, dan Staf Biro Keuangan Deplu Sutarni. “Rasa keadilan akan tercederai dan diabaikan sekiranya proses hukum tidak dilakukan terhadap tiga pejabat tersebut,” ungkap Slamet kemarin. Dia menambahkan, sampai kapan pun masalah itu tak akan pernah tuntas tanpa proses hukum tersebut. ’’Saya juga yakin perasaan bersalah akan terus menghantui pejabat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bila mengabaikan fakta-fakta yang ada,” jelasnya. Selain menuntut vonis yang adil, Slamet meminta hakim bisa mempertimbangkan kelebihan pengembalian uang kepada KPK senilai Rp 1,7 miliar. “Saya yakin uang itu akan sangat berguna bagi kami sekeluarga untuk membiayai kehidupan kami di masa mendatang,” terangnya. Slamet juga menyatakan tekad untuk tidak

lagi bersinggungan dengan keuangan negara demi menafkahi keluarganya ke depan. Tudingan untuk Sujadnan itu bermula dari permintaan izin Slamet kepada Sekjen Deplu untuk segera mendapat anggaran biaya tambahan pendanaan renovasi gedung kedutaan dan wisma KBRI. Namun, setelah anggaran tersebut cair, pada Minggu (3/11/2003), Sujadnan mengontak Slamet. Ketika itu Sujadnan meminta Slamet menyediakan dana USD 200 ribu. “Secara jelas uang tersebut merupakan harga mati. Yang bersangkutan bergeming meski telah dijelaskan bahwa permintaan itu terlalu besar,” terangnya. “Yang bersangkutan juga memerintahkan kapan dan cara pengambilan dananya. Maka, sangat aneh kalau saya disebut menyuap Sujadnan,” ungkapnya. (git/iro)

Stimulus Fiskal Harus Tepat Sasaran JAKARTA—Pemerintah harus mengefektifkan stimulus fiskal yang digelontorkan. Ini agar bisa lebih terasa manfaatnya, terutama untuk memutar roda perekonomian. Pencairan anggaran juga harus diiringi kualitas penyerapan. “Artinya, harus dispesifikkan untuk sektor apa dan untuk program apa,” kata Direktur Eksekutif Indef Ahmad Erani Yustika di Jakarta kemarin (26/ 11). Dengan menjaga kualitas anggaran, dampak ke sektor riil lebih terasa. Menkeu Sri Mulyani Indrawati sendiri meminta pencairan anggaran yang bisa membasahi kembali likuiditas tidak digunakan untuk hal-hal yang berbau spekulatif. Menurut Erani, percepatan

perbaikan infrastruktur dan insentif untuk industri yang berorientasi ekspor harus diprioritaskan. Dia mengatakan, apa yang terjadi saat ini membuktikan bahwa kinerja ekonomi yang tampak bagus ternyata lemah menghadapi serangan psikologis pelaku pasar. “Ini bukan hanya soal konfiden pelaku pasar yang jatuh, tapi juga fondasi ekonomi yang rapuh,” ujar doktor ekonomi lulusan Goettingen University, Jerman, itu. Sejumlah variabel menunjukkan rapuhnya perekonomian. Misalnya, kinerja ekspor RI dalam tiga tahun terakhir tampak bagus. Namun, dibanding jumlah utang, itu relatif buruk. “Rasio utang terhadap ekspor bersih mencapai 85 persen. Bandingkan dengan

Filipina yang hanya 79 persen, Korsel 51 persen, Malaysia 23 persen, dan Singapura 6 persen,” jelasnya. Variabel lain seperti aset luar negeri neto dan jumlah utang jangka pendek juga membuktikan fondasi ekonomi yang rentan. Ketua Komite Tetap Fiskal dan Moneter Kadin Indonesia Bambang Soesatyo mengatakan, konsumsi rumah tangga tak cukup hanya dijaga, tapi harus diperkuat. Penguatan konsumsi rumah tangga baru bisa diwujudkan jika kesejahteraan rakyat meningkat. “Stimulus yang paling dibutuhkan adalah kebijakan yang mengeliminasi faktor-faktor penyebab lemah atau turunnya daya konsumsi rumah tangga Indonesia,” kata Bambang.(eri/sof/ oki)

Hanya Pilih yang Pas Sambungan dari halaman 1

100 wanita pemberi inspirasi versi majalah model dan fashion Bazaar itu juga menolak menjawab soal kepastian karirnya. “Nggak tahu dan belum tentu. Karena saya sendiri belum ber-

keluarga. Dan jangan tanya itu dulu deh. Kan itu belum terjadi,” ungkapnya saat ditemui di acara New Look For A New You di Balai Room Grand Indonesia, Jakarta Pusat, Selasa (25/11). Nirina sendiri memutuskan untuk menikah dengan gitaris grup

musik Cokelat, Ernest Fardiyan Sjarif, setelah mereka melangsungkan lamaran pada 9 November lalu. Meski belum ada kepastian rencana pernikahan mereka, namun dimungkinkan kelak akan mengakhiri aktivitasnya sebagai publik figur. (kpl)

27 Kosmetik Kandung Bahan Berbahaya Sambungan dari halaman 1

Penarikan itu dilakukan setelah diadakan pengujian dan investigasi sejak 2007. Berbagai merek kosmetik itu terbukti mengandung bahan dan zat berbahaya merkuri (Hg), asam retinoat (retinoic acid), serta zat warna rhodamin (merah K.10 dan merah K.3). ’’Dari razia yang kami lakukan di pasar tradisional, supermaket, dan mal-mal, ditemukan 3.555 kosmetik yang tidak layak digunakan konsumen,’’ ujar Kepala BPOM Husniah Rubiana Thamrin Akib dalam jumpa pers di Jakarta kemarin. Husniah mengatakan, sebagian besar kosmetik tersebut merupakan produk impor dari Jepang dan Tiongkok. Sedangkan area peredarannya sebagian besar ditemukan di Jakarta, Medan, dan Bali. ’’Ada delapan produk lokal, sebelas produk impor dari Jepang dan Tiongkok, serta delapan produk lainnya tidak jelas,’’ terangnya. Penggunaan merkuri atau air keras pada kosmetika, menurut Rubiana, dapat menimbulkan kerusakan permanen pada susunan saraf otak. Lalu asam retinoat dapat menyebabkan kulit kering, kasar, terbakar, dan paling fatal adalah cacat pada janin. Sedangkan rhodamin K.10 dan K.3 bisa menyebabkan kanker. Untuk melindungi masyarakat atau konsumen dari risiko

menggunakan kosmetik dengan bahan berbahaya itu, BPOM telah menginstruksi produsen untuk menarik produk tersebut dari peredaran dan memusnahkannya. “Itu agenda awal kami. Agenda kedua adalah mengimbau penjual untuk menyerahkan produk yang telanjur beredar kepada BB POM di daerah maupun di pusat,” tegasnya. Dia mengimbau masyarakat yang menemukan produk tersebut di pasaran melapor ke BPOM. ’’Masyarakat atau konsumen yang terkena risiko atas produk tersebut agar melapor pada BPOM di Jakarta atau ke Balai Besar POM di seluruh Indonesia di unit pelayanan konsumen BPOM Jakarta (021) 4263333. Selanjutnya, kami yang akan bergerak,’’ tandas Husniah. Produk Bermelamin Selain mengumumkan produk kosmeyik berbahaya, Kepala BPOM juga mengungkapkan menyatakan pemusnahan ribuan produk susu dan berbahan susu yang mengandung melamin sudah dilakukan di Ibukota Jakarta dan berbagai daerah lain di Indonesia. Saat ini, razia produk pangan bermelamin masih terus dilakukan. “Kami sudah memusnahkan susu dan produk berbahan susu yang mengandung melamin,” ungkap Husniah. Sebelumnya, Badan POM membatalkan acara pemus-

nahan susu dan produk berbahan susu mengandung melamin yang rencananya dilakukan secara simbolik di hadapan para wartawan. Pembatalan itu tanpa disertai alasan yang jelas, Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari hanya menyatakan masih menunggu instruksi dari atasannya. Husniah memaparkan, pemusnahan tetap dilakukan secara serentak oleh Badan POM dan balai-balai POM di berbagai daerah tetapi sebagian dilakukan secara tertutup atau tanpa disaksikan wartawan. Di Bekasi, pemusnahan ribuan produk bermelamin yang disita disaksikan pihak Yayasan Pemberdayaan Konsumen Kesehatan Indonesia. ”Belum semua dimusnahkan. Kami masih terus mengadakan razia produk-produk susu dan berbahan susu yang mengandung melamin baik di pasar-pasar tradisional maupun supermarket,” kata Husniah. Hal ini bertujuan melindungi konsumen dari produk-produk yang mengandung bahan kimia berbahaya itu. Jika menemukan adanya merek produk yang bermelamin di pasaran, masyarakat diminta segera melapor ke Balai POM terdekat di daerah mereka. Badan POM berkomitmen untuk segera menindaklanjuti laporan dari masyarakat baik yang disampaikan lewat telepon maupun secara langsung. (zul/iw/iro)

Operasi Bersih, Copot Kapoltabes Sambungan dari halaman 1

di commander list dan fit and proper test,’’ tambahnya. Mereka yang dicopot dari jabatannya itu, antara lain, Kapoltabes Pekanbaru Kombespol Moh. Giarto yang dimutasi 21 November 2008. Giarto digantikan AKBP Berty Dame Kusuma Sinaga setelah dia terseret imbas pengungkapan kasus bandar judi milik Atjin. ’’Nantilah. Semua akan di-

umumkan Irwasum Polri (Komjen Pol Yusuf Manggabarani, Red) akhir November ini. Beliau yang tahu,’’ kata Kapolri saat ditanya siapa saja yang dicopot. Apakah ada nama oknum jenderal sebagaimana disinggung Yusuf Manggabarani sebelumnya?’’’Tidak ada. Juga tidak ada anggota polisi yang menjadi beking preman,’’ tegasnya. Yusuf saat dicegat di Mabes Polri enggan berkomentar. Jen-

deral bintang tiga itu malah kembali ’’melemparkan’’ kepada Kapolri soal pengumuman polisi nakal itu. Tapi, saat ditanya Jumat lalu (21/11), Yusuf sempat mengatakan bahwa ada dua orang jenderal, seorang brigjen dan irjen, yang diperiksa. Kedua perwira tinggi (pati) Polri itu diperiksa karena dianggap tidak menjalankan perintah dan membiarkan tindak pidana yang merupakan atensi Kapolri. (naz/iro)


cmyk

Pontianak Post 12

Kamis 27 November 2008 M / 28 Dzulqaidah 1429 H

Selebritis

Jelang Jalan Sehat 10.000 Pontianak Post-Anlene

Pendaftaran Juga Dibuka di Swalayan PONTIANAK—Anda berminat ikutan jalan sehat 10.000 langkah Pontianak Post-Anlene? Ayo daftar sekarang di swalayanswalayan terbesar di Kota Pontianak. Panitia sudah menyediakannya formulir, terutama di oulet susu Anlene. “Bagi anda yang mau daftar,

silakan hubungan SPG Anlene di outlet yang terdapat di swalayan. Kami sudah menyediakan formulir pendaftarannya,” kata Findargo Ian Arzandi, Supervisor Area (FSS), PT Fontera Brand Indonesia, distributor Anlene wilayah Kalimantan Barat, Rabu (26/11). Jalan sehat 10.000 langkah

yang diselenggarakan Pontianak Post-Anlene-IDI Kalbar didukung Radio Vista, Minuman Mineral For 3, Minyak Goreng Sania, Kopi ABC, dan LG. Biaya pendaftaran Rp20.000 per orang. Kompensasinya, tiap peserta mendapatkan Topi, T-Shirt, Pin, Snack, Free Drink, Air Minum For 3.

Panitia juga menyediakan door prize yang tidak kalah menarik. Mulai dari sepeda motor, TV dan DVD persembahan LG, serta puluhan hadiah menarik persembahan sponsor. “Totalnya sekitar Rp40 juta yang akan kami siapkan,” kata Findargo. Mengapa jalan kaki dianjurkan

Jaga Bentuk Tubuh Bintang model Karenina mengaku sadar diri harus menjaga bentuk badannya demi karir yang ditempuh. Disadari hal ini merupakan konsekuensi yang harus ditempuh, demikian ungkap pemilik nama lengkap Karenina Maria Anderson, Selasa (25/11). “Ya ini kan mungkin bisa disamakan dengan menjual badan dan wajah. Maka dari itu saya jaga dan itu sudah menjadi konsekuensi,” terangnya saat ditemui di acara New Look For A New You, Balai Room Grand Indonesia, Jakarta Pusat. Nina, demikian biasa dipanggil, mengaku pernah mengalami kelebihan berat badan. Namun hal itu segera disadarinya dan berikutnya menerapkan hidup teratur serta diet. “Saya pernah naik sampai 70 Kg waktu umur 18 tahun. Karena waktu itu saya suka makan apa saja. Tetapi begitu sadar dengan pemberian Tuhan, makanya saya diet badan lagi,” aku bintang film Jomblo itu. (kpl)

Sidang Perdana

Rumah Susun

Pemerintah Gerojok Dana Rp 2,5 Triliun JAKARTA – Pemerintah memutuskan untuk menggerojokkan dana Rp 2,5 triliun guna membiayai kredit properti. Langkah itu diambil untuk mengantisipasi kemandekan proyek pembangunan rumah susun seribu menara yang terkena dampak seretnya likuiditas. Menteri Perumahan Rakyat Yusuf Asyari setelah rapat di Kantor Wakil Presiden tadi malam (26/11) menegaskan, dana Rp 2,5 triliun itu berasal dari Bapertarum (Badan Pengelola Tabungan Perumahan PNS) yang berada di tangan menteri keuangan. ’’Wapres menunjuk BTN sebagai bank penyalur kredit perumahan. Pemerintah segera berkoordinasi dengan Bank Indonesia,’’ ujar Yusuf Asyari. Selain Menpera, rapat itu juga dihadiri Menhut M.S. Kaban dan Gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo. Meski suku bunga KPR (kredit pemilikan rumah) saat ini sangat tinggi, berkisar 15–18 persen, rapat tadi malam sepakat tidak menambah alokasi subsidi bunga perbankan. ’’Subsidi bunga tidak ada. Namun, dengan ditambah likuiditasnya, bank akan mudah mencairkan kredit ke sektor properti sehingga cost of fund-nya bisa berkurang dan suku bunga kredit bisa diturunkan,’’ kata Yusuf. Rapat yang berakhir sekitar pukul 19.30 tadi malam juga membahas harga ganti rugi tanah negara yang digunakan untuk lokasi rusunami (rumah susun hak milik). Rapat memutuskan, tanah negara yang akan digunakan rusunami mendapatkan ganti rugi Rp 1 juta per meter persegi. u Ke Halaman 7 kolom 3

u Ke Halaman 7 kolom 1

Senyum, Ryan Siap Vonis Mati

Karenina

+

sebagai salah satu cara memperkuat tulang? Seperti disampaikan dr Subuh MPPM, Ketua IDI Kalbar, jalan kaki menopang seluruh anggota tubuh. Selain itu, olahraga tersebut mudah, murah, dapat dilakukan kapan, di mana saja, dan oleh siapa pun.

Fedrik Tarigan/Nonstop/JPNN

SENYUM : Ryan tampak tersenyum tegar saat sidang perdana yang dilaksanakan di Pengadilan Negeri Depok, Jawa Barat, Selasa (26/11). Ryan bahkan siap saat didakwa hukuman mati.

DEPOK - Sanksi berat yang bakal mengancam Ryan alias Very Idham Heryansyah, 30, tampaknya sudah dapat dirasakan. Betapa tidak, dalam sidang perdana di Pengadilan Negeri (PN) Kota Depok, Jawa Barat, Rabu (26/11) pagi, Si Jagal asal Jombang itu lebih terlihat tenang dan religius. Bahkan sebelum sidang, dia sempat mengaku siap menerima hukuman mati. ”Saya siap dihukum mati,” ujar Ryan kepada wartawan ketika ditemui sebelum persidangan di ruang tahanan wanita PN Kota Depok, kemarin. Ryan didakwa pasal berlapis diantaranya dakwaan primer pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana dengan ancaman hukuman mati. Disamping itu, dakwaan subsider pasal 339 KUHP tentang pembunuhan yang diikuti perampasan barang dengan ancaman hukuman seumur hidup. Ryan juga dikenakan dakwaan lebih subsider pasal 338 KUHP tentang dengan sengaja menghilangkan nyawa orang lain dengan ancaman hukuman 15 tahun dan pasal 365 ayat 3 tentang pencurian didahului kekerasan dengan ancaman hukuman sembilan tahun. Persidangan dengan agenda pembacaan dakwaan tersebut baru terkait kasus pembunuhan dan mutilasi terhadap Heri Santoso, 42, di kamar 309A Apartemen Margonda Residences, Jalan Raya Margonda pada 11 Juli 2008. Sementara kasus pembunuhan 11 korban lainnya di Jombang, Jawa Timur belum dimejahijaukan.

+

Saat memasuki ruang sidang, Ryan yang mengenakan baju gamis dan peci warna putih itu hanya diam dan tampak santai. Sesekali dia tersenyum ke arah kamera yang akan mengabadikannya. Persidangan dimulai sekitar pukul 11.20 WIB dengan pembacaan dakwaan dari tim JPU yang dipimpin Budi Hartawan Panjaitan. Ryan dianggap telah berencana melakukan pembunuhan terhadap Heri Santoso. Awalnya dia menghubungi korban untuk datang ke apartemen untuk diperkenalkan dengan seseorang. Sebelum Heri datang, Ryan dinilai sudah menyiapkan pisau yang dipinjam dari rekannya, dan sebatang besi untuk menghabisi Heri kemudian mengambil hartanya. ”Setelah bertemu, korban Heri menanyakan pacar Ryan siapa sekarang? Kemudian terdakwa menunjukkan foto Novel. Korban lantas minta kepada Ryan untuk memacari Novel,” ujar Budi. Tapi ditolak. Selanjutnya Ryan menampar korban. Mereka lantas saling pukul. Ryan lalu mengambil pisau di dekat televisi dan menusuk tubuh Heri hingga tersungkur. Korban lantas dibawa ke kamar mandi. Di sana, korban masih terteriak minta tolong. Tapi Ryan langsung memukulnya dengan gagang shower. Belum puas, Heri juga dipukul dengan batangan besi hingga tewas. ”Korban lantas dimutilasi di kamar mandi menjadi tujuh bagian. Awalnya bagian kaki, paha, perut, leher, dan kepala. Kemudian dimasukkan ke dalam dua tas besar dan dibuang ke wilayah Ragunan, Jakarta Selatan dengan mengendarai taksi,” jelas Budi. u Ke Halaman 7 kolom 6

Hari Ini Nurdin Halid Bebas Jalani 2/3 Masa Pemidanaan JAKARTA – Nurdin Halid bisa kembali menghirup udara segar. Mulai hari ini (27/11), terpidana dua tahun dalam kasus korupsi dana pendistribusian minyak goreng senilai

+

cmyk

Rp 169,71 miliar itu resmi menjalani masa pembebasan bersyarat (PB). Nurdin telah menjalani 2/3 masa tahanan di Rutan Salemba. ’’Benar, Pak Nurdin mendapat PB (pembebasan bersyarat). Perhitungannya sudah menjalani 2/3 dari masa tahanan,’’ kata Kabag Humas Ditjen Pe-

masyarakatan (PAS) Depkum HAM Akbar Hadi Prabowo kepada koran ini tadi malam. Status PB itu diusulkan Rutan Salemba karena ketua umum PSSI itu dinilai berkelakuan baik selama dalam tahanan. Akbar menjelaskan, usul tersebut lantas diteliti balai pemasyarakatan (Bapas). Se­telah dinyatakan tidak ada masalah, prosesnya berlanjut di sidang tim pengamat pemasyakatan di tingkat Kanwil Depkum HAM DKI Jakarta. ’’Baru setelah itu diteruskan ke pusat di Ditjen PAS Depkum HAM,’’ terangnya. Nurdin mulai mendekam di Rutan Salemba pada 18 September 2007. Penahanan mantan anggota DPR yang telah di-PAW (pergantian antarwaktu, Red) itu sempat berjalan alot. Meski sudah ada ketetapan penahanan Nurdin pada 14 September 2007, eksekusi tidak bisa langsung dihentikan. Perdebatan pun sempat muncul apakah Nurdin

+

Nurdin Halid

ditangkap atau menyerahkan diri kepada petugas kejaksaan di sebuah lokasi di Menteng, Jakarta Pusat, 18 September 2002 dini hari pukul 04.20. Akbar mengungkapkan, selama November ini sudah diterbitkan SK Dirjen Pas tentang pembebasan bersyarat kepada 1.972 narapidana di seluruh Indonesia. Di antara jumlah itu, 132 orang di wilayah DKI Jakarta. ’’Untuk Rutan Salemba, ada 46 orang, termasuk Pak Nurdin,’’ katanya.(fal/fim/agm)


LFP

Pontianak Post l

13

Kamis 27 November 2008

selebrasi: Striker jangkung Lyon Karim Benzema AFP PHOTO / VINCENZO PINTO

UNGGULAN MELAJU Tujuh Tiket 16 Besar Grup E-H

Muenchen dan Lyon di Grup F

Masih Sama-sama Ngotot demi Juara Grup MUNCHEN – Bagi tim-tim yang sudah lolos ke 16 besar, bukan berarti mereka bisa berleha-leha di matchday keenam (terakhir) pada 9-10 Desember nanti. Justru tugas lebih berat menanti untuk mengejar status sebagai juara grup. Salah satunya Bayern Muenchen dan Olympique Lyon di grup F. Duel Bayern versus Lyon di Stade Gerland (10/12) dipastikan berlangsung ketat. Saat ini, Bayern dan Lyon sama-sama mengoleksi 11 poin. Tapi, Die Roten – julukan Bayern – berhak menempati urutan teratas karena keunggulan selisih gol, yakni surplus 7 gol (9-2) banding surplus 5 gol (12-7). Meski begitu, bukan berarti hasil seri sudah pasti menempatkan Bayern sebagai juara grup. Sebagaimana regulasi Liga Champions tentang head to head, skuad Juergen Klinsmann harus meraih seri dengan gol jika ingin menjadi juara grup (1-1, 2-2, dst). Sebab, jika skor 0-0, maka Lyon yang berhak menjadi juara grup karena Les Gones –- sebutan Lyon –- menahan imbang 1-1 Bayern di Jerman pada matchday kedua (30/9). “Saat ini kami memang di puncak, tapi di laga terakhir Lyon punya keuntungan karena bermain home. Mereka mampu menahan imbang kami di kandang sehingga mereka tentu akan tampil lebih baik di kandang sendiri,” ungkap Miroslav Klose, penyerang Bayern yang memborong dua gol kemenangan timnya saat mengalahkan Steaua Bucharest kemarin, sebagaimana dikutip Deutsche Welle. Hal senada diungkapkan Mark van Bommel,

AGENDA PIALA UEFA Jumat, 28 November (Dini hari WIB) Grup A Schalke 04 v Manchester City Paris S.Germain v Racing Santander Grup B Galatasaray v FC Metalist Kharkiv Olympiakos v Benfica Grup C Sampdoria v Vfb Stuttgart Partizan Belgrade v Standard Liege Grup D NEC Nijmegen v Tottenham Dinamo Zagreb v Spartak Moscow Grup E Portsmouth v AC Milan Sporting Braga v Vfl Wolfsburg Grup F MSK Zilina v Slavia Prague Hamburg v Ajax Grup G Club Brugge v Saint Etienne Rosenborg v Valencia Grup H CSKA Moscow v Lech Poznan Deportivo La Coruna v Feyenoord

REUTERS/Michael Dalder

gol: Miroslav Klose langsung berhadapan dengan kiper Robinson Zapata saat menceploskan ke gawang Steaua Bucharestsaat dalam laga kemarin.

kapten tim Bayern. Timnya harus mengakhiri fase grup dengan raihan sebagai pemuncak klasemen. “Di kompetisi domestik (Bundesliga, Red) kami gagal meraih posisi teratas, tentunya kami harus menggantinya di Liga Champions demi membahagikan para fans kami,” jelas gelandang timnas Belanda itu. Hanya, menjadi juara grup belum tentu menguntungkan. Mengacu konfigurasi di klasemen saat ini, klub-klub raksasa macam Real Madrid atau mungkin Chelsea bisa saja hanya finis sebagai runner-up di

grup masing-masing. Sebagai catatan, drawing 16 besar mempertemukan juara grup versus runnerup dari grup berlainan dan bukan pertemuan klub senegara. Pengalaman terakhir Bayern di Liga Champions dua musim lalu (musim lalu Bayern tampil di Piala UEFA) adalah contoh konkret. Kala itu, FC Hollywood -– sebutan lain Bayern – gagal menghindari Real di 16 besar kendati sukses menjadi juara grup. Itu karena Real hanya finis sebagai runner-up grup. (dns)

HASIL MATCHDAY 5 (26/11)

BURSA (Versi Asian Handicap) Schalke 04 v Manc.City 0 : 1/4 P.S.Germain v R.Santander 0 : 1/2 Galatasaray v FC Met.Kharkiv 0 : 1 Olympiakos v Benfica 0 : 1/4 Sampdoria v Vfb Stuttgart 0 : 1/2 Par.Belgrade v Standard Liege 0: 1/4 NEC Nijmegen v Tottenham 1/4 : 0 Dinamo Zagreb v Sp.Moscow 0 : 1/4 Portsmouth v AC Milan 1/4 : 0 Sport. Braga v Vfl Wolfsburg 0 : 1/4 MSK Zilina v Slavia Prague 0 : 0 Hamburg v Ajax 0 : 1/2 Club Brugge v Saint Etienne 0 : 1/4 Rosenborg v Valencia 1/2 : 0 CSKA Moscow v L. Poznan 0:1 1/2 Deportivo v Feyenoord 0 : 3/4

GRUP E Villarreal v Man United 0-0 Kartu Merah : Capdevilla 82 (Villarreal) AaB Aalborg v G.Celtic 2-1 (Caca 73, Caldwell 87og/Robson 53) KLASEMEN SEMENTARA 1. Man. United 5 2 3 0 2. Villarreal 5 2 3 0 3. AaB Aalborg 5 1 2 2 4. Glasgow Celtic 5 0 2 3

7-1 9* 9-5 9* 7-12 5** 2-7 2

GRUP F Bayern Munchen v Steaua 3-0 (Klose 57, 71, Toni 61) Fiorentina v Lyon 1-2 (Gilardino 45/Makoun 15, Benzema 27) KLASEMEN SEMENTARA 1. Bayern Munchen 5 3 2 0 9-2 11* 2. Olympique Lyon 5 3 2 0 12-7 11* 3. Fiorentina 5 0 3 2 4-8 3 4. Steaua Bucharest 5 0 1 4 3-11 1

GRUP G Arsenal v Dynamo Kiev (Bendtner 87) Kartu Merah : Aliyev 89(Dynamo) Fenerbahce v Porto (Kazim 63/Lisandro 19, 28) KLASEMEN SEMENTARA 1. Arsenal 5 3 2 0 2. Porto 5 3 0 2 3. Dynamo Kiev 5 1 2 2 4. Fenerbahce 5 0 2 3

1-0

1-2

11-3 11* 7-8 9* 3-4 5 4-10 2

GRUP H BATEv Real Madrid (Raul 7) Zenit v Juventus KLASEMEN SEMENTARA 1. Juventus 5 3 2 0 7-3 10* 2. Real Madrid 5 3 0 2 6-5 9* 3. Zenit St Petersburg 5 1 2 2 4-4 5** 4. BATE Borisov 5 0 2 3 3-8 2 CATATAN : *Lolos ke 16 besar; **Ke Piala UEFA

0-1 0-0

MINSK – Perebutan tiket ke fase knockout Liga Champions musim ini belum menghadirkan kejutan. Dari tujuh klub yang memastikan lolos ke babak 16 besar dari grup E sampai H di matchday kelima kemarin dini hari WIB (26/11), semuanya adalah unggulan di pool masing-masing. Antara lain juara bertahan asal Inggris Manchester United dan wakil Spanyol Villarreal dari grup E, Bayern Munchen (Jerman) dan OIympique Lyon (Prancis) mewakili grup F, Arsenal (Inggris) dan FC Porto (Portugal) di grup G, serta raksasa Spanyol Real Madrid dari grup H. Mereka menyusul tiga tim yang lebih dulu menggengam tiket 16 besar sejak matchday keempat pada 4-5 November lalu. Yakni Barcelona (Spanyol) dan Sporting Lisbon (Portugal) mewakili grup C serta raksasa Italia yang kembali bersinar musim ini, Juventus, dari grup H. Lolosnya kesepuluh klub di atas bukan suatu kejutan mengacu drawing fase grup 28 Agustus lalu di Grimaldi Forum, Monaco. Itu karena mereka memang ditempatkan sebagai unggulan atau berada di jajaran 16 besar ranking koefisien UEFA (Asosiasi Sepak Bola Eropa). Dengan kata lain, mereka lolos sesuai “skenario” UEFA. “Mereka yang lolos ke fase knockout memang tim-tim terbaik dan itu berarti persaingan bakal lebih seru,” tutur Sekjen UEFA David Taylor sebagaimana dilansir di situs resmi organisasi. Dari tujuh tim yang lolos kemarin, Real Madrid termasuk yang beruntung. Real memang berhasil mencuri kemenangan 1-0 (1-0) atas tuan rumah BATE Borisov (Belarusia) di lapangan bersalju Stadion Dynamo di kota Minsk. Yakni lewat gol kapten tim Raul Gonzalez saat pertandingan

baru berjalan tujuh menit. Namun, kepastian lolosnya Los Merengues –- julukan Real –- ikut dibantu perjuangan Juventus menahan imbang 0-0 tuan rumah Zenit St Petersburg di Stadion Petrovsky. Andai saja Zenit menang, Real harus bertarung dengan jawara Piala UEFA itu di matchday pemungkas grup H. Hal itu diakui pelatih Real Bernd Schuster. Tanpa malu-malu, Schuster mengucapkan terima kasih kepada Juve. “Kemenangan kami atas BATE sangat penting, tapi Juventus juga membantu kami menyisihkan Zenit dari perebutan tiket ke babak selanjutnya,” ungkap entrenador (pelatih) Jerman itu sebagaimana dilansir AFP. Kepastian lolosnya Real ke 16 besar sekaligus meredakan ketegangan di klub asal ibu kota Spanyol tersebut. Sebelumnya, Schuster serta Raul dkk mendapat tekanan dari pendukungnya setelah dua kali kekalahan dari Juventus. Belum lagi hasil kurang menggembirakan di Liga Primera dan tersisih di babak awal (32 besar) Copa del Rey dari tim gurem Real Union. “Sekarang beban kami lebih ringan dan bisa lebih fokus di Liga Primera. Soal bonus (2,5 juta euro atau sekitar Rp 40 miliar dengan kurs 1 euro = Rp 16.018, Red), itu hanya sekadar anekdot,” kata Ramon Calderon, presiden Real, sebagaimana dikutip Marca. Di lain pihak, perjuangan relatif mudah digapai United dan Villarreal. Kedua tim cukup bermain imbang 0-0 di El Madrigal untuk lolos ke babak berikutnya. Begitu pula Bayern yang tidak menemui kesulitan saat menggasak wakil Rumania Steaua Bucharest tiga gol tanpa balas di Allianz Arena. Arsenal pun tampil tidak terlalu ngotot untuk mengandaskan Dynamo Kiev (Ukraina) dengan skor tipis 1-0 di Emirates lewat gol penyerang Denmark Niklas Bendtner tiga menit jelang bubaran. Laga itu sekaligus menjadi debut manis Cesc Fabregas sebagai kapten baru Arsenal. (dns) ketat: Striker Arsenal Nicklas Bendtner (kanan) dikawal ketat pemain Dynamo Kiev asal Senegal Pape Diakhaté dalam lanjutan Liga Champion, kemarin. AFP PHOTO/Carl de Souza


14

Pontianak Post

AGENDA

Diving, Rooney Minta Maaf

AGENDA Copa Indonesia IV Sabtu 29 November 2008 PSM v Mitra Kukar (leg 1) (Siaran langsung TV One, 19.00 WIB) Minggu 30 November 2008 Gresik United v Persebaya (leg 2) (Siaran langsung TV One, 19.00 WIB) Rabu 03 Desember 2008 Persiraja v PSMS (leg 2) Mitra Kukar v PSM Makassar  (leg 2)   Rabu 10 Desember 2008   Persikota v Persitara (leg 1) (Siaran langsung TV One, 15.30 WIB) PSS Sleman v Persema (leg 1)   Divisi Utama Liga Indonesia 2008 Sabtu, 29 November 2008 Wilayah Timur Persema v PSIR Persekabpas v Persiku PSIM v Persibom Persiba Bantul v Persigo Persis v PSS Sleman

Persibat Persikota Persikad PSPS Persih PSP

Wilayah Barat v Persiraja v Persikabo v Persikab v PSSB v PSDS v Semen Padang

Kamis 27 November 2008

AFP PHOTO/DIEGO TUSON

DIHADANG: Pemain Villareal Bruno (kiri) berusaha membendung gerakan striker United Ronaldo dalam duel dinihari kemarin.

0 Villareal v M United 0

Susah Menang Susah Kalah VILLARREAL – Hasil langka terjadi di kancah Liga Champions. Yang mencatatkannya adalah Manchester United (Inggris) dan Villarreal (Spanyol). Kedua tim tersebut bertemu empat kali di kancah Liga Champions. Hasilnya, kedua tim selalu meraih hasil seri. Lebih unik lagi, karena hasil seri tersebut skornya selalu sama, yaitu 0-0. Dua hasil seri sebelumnya terjadi pada musim 2005/2006. Saat itu kedum tim tergabung di Grup D. Saat itu MU yang berkunjung dulu ke Estadio El Madriga. Kebalikan dari musim ini, dimana Villarreal yang lebih dulu melawat ke Old Trafford. Bedanya, hasil seri yang diraih kedua tim di musim membantu meloloskan keduanya ke babak 16 besar. Sedangkan pada musim 2005/2006 lalu, Villarreal mampu menembus babak knock out dengan status juara grup sedangkan MU menjadi juru kunci setelah hanya memenangi satu pertandingan, tiga kali seri, dan dua kali kalah. nang dan terdingkir. Ada satu “hasil seri” lagi yang ditorehkan kedua timdi empat pertemuan itu. Yaitu samsama mencatatkan satu kartu merah. Dua musim lalu Wayne Rooney yang diusir keluar lapangan setelah mengantongi dua kartu kuning ( kartu kuning kedua didapat setelah

dianggap menghina wasir dengan menepuk tangan di muka wasit). Sedangkan dini hari tadi, pemain Villarreal yang mendapat kartu merah adalah Joan Capdevila setelah melakukan pelanggaran keras terhadap Cristiano Ronaldo. Untuk urusan kartu kuning, Villarreal “menang”. Dari empat pertemuan itu pemainpemain The Yellow Submarine mendapat 11 kartu kuning sedangkan MU mendapat 9 kartu. Meski kembali gagal meraih kemenangan, pelatih MU Alex Ferguson merasa senang. Sebab, timnya lolos ke babak berikutnya. “Kami memang gagal meraih kemenangan pada pertandingan ini. Tapi satu hal yang paling penting telah kami raih, yaitu lolos ke babak selanjutnya,” cetus Ferguson seperti dilansir Reuters. “Mereka (pemain) telah mengerahkan kemampuan terbaik. Saya puas dengan yang telah mereka kerjakan. Tapi saya kira kami layak meraih hasil lebih baik dalam pertemuan ini. Performa tim di babak kedua jauh lebih baik dan saya rasa Villarreal senang dengan hasil seri ini,” sambung pelatih asal Skotlandia ini. Wayne Rooney, striker MU, menilai bahwa hasil seri tanpa gol tiap kali ketemu Villarreal adalah satu hal tak lumrah. “Kami

sudah belajar banyak dari laga away di Liga Champions. Tidak mudah meraih kemenangan atau seri. Jadi, saya cukup senang dengan apa yang kami raih di Villarreal. Ini tidak umum bahwa kami sudah bertemu beberapa kali tapi selalu gagal mencetak gol. Tapi saya percaya United tampil lebih baik. Saya juga percaya Villarreal tidak cukup yakin mereka bisa mengalahkan kami,” ujar Wayne Rooney seperti dilansir situs resmi UEFA. Penjaga gawang Villarreal, Diego Lopez, yang berkali – kali menggagalkan serangan MU, mengatakan senang dengan hasil 0-0 di kandang. “Target kami adalah masuk kualifikasi ( 16 besar) dan hasil seri ini membantu kami untuk meraihnya. Jadai kami senang. Kami main bagus dan nilai plus saya berikan kepada barisan pertahanan kami yang bagus,” sambung Lopez. Bertandang ke Estadio El Madrigal MU berupaya menekan lebih dulu. Pertandingan baru berjalan delapan menit The Red Devils mampu membobol gawang tuan rumah lewat sontekan Wayne Rooney. Sayangnya gol itu dianulir karena Patrice Evra yang memberi umpan terperangkap off side. Setelah itu Diego Lopez, kembali dipaksa bekerja keras mengamankan gawangnya dari teror pemainpemain MU. (ali)

SIKAP jantan ditunjukkan Wayne Rooney. Entah karena saking ngebetnya ingin mencetak gol ke gawang Villarreal, di awal babak kedua striker timnas Inggris itu melakukan diving di kotak terlarang setelah mendapat tekanan dari bek Villarreal Fabricio Fuentes saat mengejar bola muntah di kotak penalti. Rooney pun minta dihadiahi penalti. Tapi wasit Roberto Rosetti bergeming dan beruntung wasit asal Italia itu memberikan kartu kepada Rooney. Menyadari apa yang dilakukannya keliru, setelah pertandingan, mantan pemain Everton itu minta maaf pada bosnya, Sir Alex Ferguson. “Itu bukan karateristik Wayne (Rooney). Saat itu dia berpikir dia akan ditekel dan bisa lebih dari itu. Namun dia telah melihatnya lagi dan minta maaf pada saya,” kata Ferguson seperti dilansir situs Goal. Menanggapi sikap gentle yang dilakukan anak buahnya Fergusan mengatakan barangkali apa yang dilakukan Rooney itu karena sebelumnya pemain Villarreal Robert Pires kerap melakukannya. “Anda tak biasa melihat itu dari dia (Rooney). Mungkin dia terlalu sering menyaksikan Robert Pires. Setidaknya dia telah mengatakan maaf. Anda tak akan mendengar Pires mengatakan seperti yang dilakukan Rooney ( meminta maaf). Tak akan pernah!” cetus Ferguson. Selain itu, Alex Ferguson juga menyatakan salut atas kinerja wasit Roberto Rosetti Yang bertindak tegas. Menurut Ferguson, kinerja Rosetti dilapangan telah melindungi pemainya dari cedera akibat permainan kasar pemain lawan. (ali)

Rooney


cmyk

Pontianak Post

+

l Kamis 27 November 2008

15

Kalbar Turunkan Enam Karateka

Lebih Baik di POPNAS

PONTIANAK - Pengprov Federasi Olahraga Karate-do Indonesia (FORKI) Kalbar mengirimkan 6 atletnya untuk mengikuti kejuaraan karate Piala Komandan Korps Marinir di Surabaya pada 28-30 November. Hal itu diungkapkan Sekretaris Umum Pengprov FORKI Kalbar, Kadarusman SE didampingi Bendaharanya M HusainAK saat melepas keberangkatan atlet di markas Korem 121/ ABW, kemarin. Menurut Kadarusman, pihak­ nya memberangkatkan 6 atlet mengikuti kejuaraan tersebut untuk melatih diri menjelang kejurnas karate Piala Kasad yang akan dilaksanakan di Jakarta 4-6 Desember mendatang. “Kita juga sudah melakukan TC selama 2 bulan menjelang keikutsertaan Kalbar pada kejuaraan Piala Kasad tersebut,” tutur Kadarusman. Sementara kelas yang akan diikuti pada Kejuaraan Karate Piala Komandan Korps Marinir

SIAPA yang menyangka wajahnya yang lugu ini ternyata jago bermain tenis meja. Prestasinya sangat bagus di usianya yang relatif muda. Dia adalah Damian Dion Salam, petenis meja junior andalan Kalbar. Prestasi mengesankan ditorehkannya dalam POPWIL Bengkulu beberapa waktu lalu. Dion merupakan satu-satunya atlet tenis meja Kalbar yang sukses lolos POPNAS. Di POPWIL, Dion menumbangkan atlet tenis meja tuan rumah Bengkulu, Nanda Gustian lewat pertarungan lima game. Game pertama Dion kalah dengan skor 12-14. Demikian juga di game kedua, Dion dipaksa menyerah dengan skor cukup telak 5-11. Namun di game ketiga, Dion berhasil bangkit dan memenangkan pertandingan dengan skor 12-10. Dengan modal kemenangan di game ketiga, Dion bangkit di game keempat sehingga memenangkan duel tersebut dengan angka 12-10. Di game terakhir, pertandingan ketat dijalani kedua atlet. Berkat kesabaran dan ketenangannya, Dion berhasil menyudahi perlawanan petenis meja tuan rumah dengan skor 13-11. “Meskipun sudah dikalahkan di dua game pertama, namun Dion berhasil bangkit di tiga game berikutnya. Ini benar-benar perjuangan yang luar biasa,” tutur Edi Irawan,

+

BANGKIT: Pembinaan karate untuk menuju prestasi puncak perlu dilakukan sejak dini dengan memperbanyak kejuaraan dan ikut turnamen bergengsi. DOKUMEN

yakni, kelas I kata perorangan putra senior, kelas I beregu putra senior, kelas komite min 70 Kg putra senior dan kelas komite min 75 putra senior. Di semua kelas yang diikutiinimerupakanpotensiuntuk mendapatkan medali. “Minimal kita bisa meraih medali perunggu,” kata Kadarusman.

Namun, lanjut dia, pihaknya berharap bisa meraih medali emas di kelas I kata perorangan. Mengingatdikelastersebut,FORKIKalbar menurunkan Ari yang merupakan atlet dari perguruan INKAI Kalbar dan pernah menduduki rangking I pada seleksi nasional beberapa waktu lalu. “Anggun yang berasal

dari PerguruanAMURAjuga tidak boleh dinggap enteng oleh lawanlawannya di kelas komite min 70 Kg,” tutur Kadarusman. Dengan keikutsertaan FORKI Kalbar mengikuti kejuaraan tersebut, dia berharap karate Kalbar dapat bangkit kembali setelah kevakumannya selama beberapa bulan ini. (bdi)

Damian Dion Salam

Sekretaris Sekum PTMSI Kalbar kepada Pontianak Post kemarin. Dion sendiri mengakui lawan yang dihadapinya memang berat. Selain memiliki kualitas teknik yang baik, juga didukung suporter tuan rumah. Tetapi dia berhasil mengontrol diri dan tetap tenang menghadapi tekanan penonton. “Mudah-mudahan di POPNAS nanti saya bisa bermain lebih baik lagi,” kata putra pasangan Hendra Salam dan Rina Djahendra yang beralamat di Jl AR Saleh Gg Panorama/7 ini.(bdi)

+

+

cmyk


16 Pontianak Post - Kamis 27 November 2008

Lindungi Nama Baik Sekolah Setiap sekolah semestinya sudah memiliki peraturan yang melarang pelajar memakai seragam sekolah ketika memasuki mal. Sebenarnya, hal tersebut bertujuan melindungi pihak sekolah. Sebab, jika siswanya tetap memakai seragam saat jalanjalan ke mal, pihak sekolah khawatir apabila timbul masalah, nama baik sekolah akan tercoreng. Karena itulah, razia di mal-mal dilakukan untuk mencegah hal tersebut terjadi. Bagi para pelajar, penyebab perilaku itu mungkin ialah pergi ke mal merupakan rencana dadakan sepulang sekolah. Dengan demikian, mereka tidak menyiapkan pakaian pengganti. Namun sebenarnya, para pelajar akan lebih baik dan nyaman dilihat apabila jalan-jalan ke mal tanpa mengenakan seragam sekolah.(*/det)

Profil Responden JENIS KELAMIN Cowok Cewek

37 38

PENDIDIKAN Pelajar Mahasiswa

75 0

USIA 14-16 tahun 17-19 tahun > 19 tahun

16 4 55

'Berseragam'

ke Mal

MODEL : stella / FOTO : shando safela / GRAFIS & LAYOUT : SIGIT / LOKASI : STUDIO TEKNIK FOTO II GAJAHMADA

D id You Know

J

alan-jalan ke mal emang menyenangkan. Sepertinya hampir semua kebutuhan tersedia di sana. Belanja, makan, refreshing atau sambil cuci mata. Makanya banyak orang yang betah berlamalama di mal yang dingin. Mal seperti magnet yang menarik orang tua hingga anak-anak untuk datang ke sana, nggak terkecuali bagi anak sekolahan. Bahkan ada tuh pelajar yang nggak sempat pulang ke rumah dan lebih memilih mampir ke mal. Masih berseragam sekolah mereka melenggang kaki di mal. Salah satunya, Muhammad Iman di SMP Negeri 3. Dia kompakan bareng teman-temannya pulang sekolah langsung ke mal. Iman mengaku jalan ke mal dengan berseragam hanya sesekali aja dilakukannya. “Kalau ke mal pakai seragam emang rasanya nggak enak, agak risih juga. Enakan pakai baju biasa. Kecuali kalo pergi ramai bareng teman, walau masih pakai seragam tetap aja pede,” urainya. Nasib lebih tragis justru dialami oleh Buniarti, siswi SMK Negeri 4. Maksud hati mau nemanin temannya ke mal, langkah kaki mereka justru dicegat oleh satpam mal. Ups… karena masih pakai seragam sekolah, ia pun dilarang masuk ke dalam mal. “Mungkin aku dikira bolos sekolah kale ya, tapi setelah kujelasin, baru deh dibolehin masuk,” kenangnya. Tapi tenang.. tenang guys, semua itu bisa disiasati kok kalo kalo kamu emang udah kebelet mau ke mal setelah pulang sekolah. Simak trik yang dipakai ama Yudha Jery yang skul di SMTI. Doski nutupin seragam skulnya dengan jaket sehingga nggak ketahuan banget kalo ia baru pulang dari sekolah. “Emang sih seragamnya masih ngintip dibalik jaket, tapi setidaknya khan rada tertutupin. Aku sih cuek aja,” ujar cowok yang ngendon di Jalan Perdamaian ini. Atau kalo emang udah ada rencana mau pergi ke mal, kamu bisa contohin apa yang dilakuin ama Ayu Kurina Kedi. Doski sengaja bawa baju ganti dari rumah. Tukar kostumnya bisa dilakuin di kamar mandi sekolah, atau kalopun nggak sempat juga, numpang ganti baju di toilet mal. Gampang khan! (her)

Jumlah responden 75 orang

CUAP-CUAP NASKAH + FOTO: ADIT

Hanny Siswi IJHS 3 “ Kalo mau jalan ke mal, aku selalu ganti baju dulu. Nggak enak kan kalo diliat orang seliweran dengan seragam, apalagi kalo kita pake baju khas sekolah!”

Pernah pakai seragam ke mal : Pernah................................................ 72% Nggak................................................. 28% Alasan makai seragam : (3 tertinggi) Malas mau pulang dulu..................... 40,7% Ada keperluan penting...................... 25,9% Kompak bareng teman...................... 18,5% Trik aman pulang sekolah ke mal : Nutupin seragam dgn jaket, dll.......... 55,5% Bawa baju ganti dari rumah............... 33,3% Pinjam bajunya teman....................... 11,2%

Tara Siswi SMK 3 “Aku pernah ke mal pakai seragam, tapi nggak betah lama-lama. Cuma mampir doang. Rasanya nggak enak saja, serasa semua mata memandang pada kita.”

Tiara Siswi SMPN 1 ”Jalan ke mal pake seragam? Mending diavoid aja deh... jangan sampe ntar kita ditegur sama pihak mal lagi! Khan bisa pulang dulu kalo mau hang out ke mal.”

Ubah Model Biar Sah

ANAK-anak zaman sekarang emang tongkrongannya udah beda. Mereka lebih suka ngabisin waktu di mal, walau hanya keliling-keliling doang, lumayanlah bisa cuci mata liat cewek sexy dan cowok cakep berseliweran. Tapi kalo keseringan, malu juga kale yee sama karyawan mal ketahuan nggak ada duit, cuma numpang ngeceng doang hihihi… Udah gitu nekat pakai baju seragam sekolah lagi. Bukannya pulang dulu

Guys, ada beberapa

ilustrasi : SIGIT

Memang nggak pas kalau ke mal masih pakai seragam sekolah. Tapi, kalau terpaksa dan nggak ada waktu ganti baju, mau gimana? Eh, kita punya beberapa trik yang bisa bikin kamu masih terlihat sah kalau pergi ke mal dengan seragam sekolah. Modifikasi bentuk. Kalau melihat kemeja putih dan bawahan biru atau abu-abu, orang lain pasti langsung tahu itu seragam sekolah. Buat mengakalinya, tempeli sekujur kemejamu dengan kain perca. Jangan lupa tambahkan beberapa kantong pada rok atau celana. Nah, tampilan baju seragammu jadi beda kan? Ganti emblem. Kalau ada masalah di mal, emblem sekolah kita pasti yang kali pertama dilihat sama orang lain. Biar nggak jadi pangkal problem lain, ganti emblem sekolahmu dengan logo salah satu kedai makanan hehehe… (*/det)

MABES

image yang muncul ketika kita ngeliat anak skul plus seragamnya seliweran di mal. Salah satu kemungkinannya, which is kita bakal mengira anak itu bolos dari jam sekolah, adalah kemungkinan yang paling worse banget! Nah.. gimana yah caranya untuk menghilangkan citra seperti ini? Well, sosok kita kali ini kayaknya know da answer.

x -presi: Graha Pena Pontianak, Lt. 5

By: Aditya Galih Mastika

ilustrasi : SIGIT

T ak Tik Tang!

"Saltum" yang Bikin Risih ganti baju kek, eh… ini malah nyuri-nyuri waktu cari tempat ngadem di mal. Ah.. nggak keren! Karena nggak keren itulah, maka beberapa responden ini anti pakai seragam kalo pas ke mal. Alasannya beraneka macam, ada yang emang risih, malu sampe yang emang dilarang ama pihak sekolahnya. Elita Grace salah satunya. Siswa SMA Immanuel ini memegang teguh aturan yang dibuat oleh sekolahnya bahwa

siswa tidak diperbolehkan pergi ke mal memakai seragam sekolah. “Akan ada sanksi tegas dari sekolah bila ada ketahuan yang melanggar. Makanya aku pasti pulang dulu ganti baju, baru deh nge-mal,” ujarnya. Alasan beda lagi diungkapin ama Anik Juniti. Ia justru nggak berani dengan orang tuanya bila pulang sekolah langsung bablas ke mal. Wah bisa-bisa kena semprot dia! “Ortuku udah wanti-wanti pulang sekolah yah harus pulang dulu, nggak boleh kemana-mana. Mesti izin dulu kalo mau pergi lagi. Istirahat

dulu, ganti baju dulu, baru deh boleh pergi,” ucap siswi SMPN 8 ini. Sita Widyastuti juga nggak berani ke mal sebelum bertukar kostum dulu. “Risih dan nggak nyaman aja sih. Kalau mau ke mal ya aku pulang dulu ke rumah dan ganti baju biasa,” cuap Siti. Menurut doski, memakai pakaian tuh harus sesuai situasi dan kondisi. “Kalau seragam sekolah khan tempatnya di sekolah. Kalau mau pergi ke tempat lain seperti ke mal, lebih baik pakai pakaian biasa. Selain lebih enak, juga lebih pantas,” ujarnya. (dyn)

Tepis Image Bolos, Bawa Ortu Cewek yang tiap 10 Juni merayakan hari jadinya ini mengaku pernah ke mal dengan seragam skul komplit yang menempel di badannya. ” Waktu itu sepulang sekolah, bokap jemput. Setelah itu, kita pergi ke mal buat makan n belanja,” ungkapnya. Wah, wah.. gimana donk perasaanmu jalan ke mal tapi pake seragam? Nggak takut tuh ditegur ama pihak mal?? ”Nggak sih, soalnya kan udah selesai jam sekolah. Selain

itu, aku juga bawa bokap. So.. aman-aman aja deh rasanya!” cuap cewek yang aktif di Paskibraka dan Karate ini. Doski beranggapan, yang terpenting kita tuh bisa bawa diri kalo pergi ke mal dengan menggunakan seragam. Apalagi, kalo kita menggunakan seragam khas sekolah. ”Jangan sampe buat onarlah! Kita harus pinter-pinter jaga nama baik diri n jaga nama baik sekolah,” jelasnya. Then, lebih baik lagi kalo membawa orang tua, seperti apa yang

Share

dilakuinnya. ”So, image bolos dari jam sekolah akan lebih berkurang. Secara, kita kan dijagain sama ortu selama muter-muter di mal,“ tambahnya. (**)

Larasati Widya Swara Pelajar Berprestasi

e-mail: redaksi@x-presi.com


cmyk

gemerlap dunia

AGNES MONICA

+

BEBERAPA sinetron yang dibintangi Agnes Monica selalu memakai judul menikah atau kawin. Kesannya, Agnes jadi kegatelan untuk cepat kawin. Seperti sinetron terbarunya yang bertajuk Kawin Masal (RCTI). Pemain sinetron dan penyanyi ini mengaku lelah dengan tawaran sinetron yang melulu soal kawin. Tapi, karena sudah kontrak, mau tak mau Agnes pun menjalani syuting stripping. “Judulnya nikah melulu. Sebenarnya saya capek nikah melulu di sinetron,” keluh Agnes di Studio 6 RCTI belum lama ini. Gadis ini cepat meralat omongannya sambil tertawa. Pelantun Tak Ada Logika ini mengaku belum ada niat untuk menikah beneran. “Nggak lah. Nikah beneran masih lama. Banyak kerjaan yang harus diselesaikannya,” kilahnya sambil tersenyum. Biasanya jika sedang berakting, Agnes tak bisa melepaskan image dirinya sendiri sebagai Agnes. Artis berdarah Tionghoa ini seakan tak pernah total untuk mengubah dirinya menjadi sosok seperti yang ada di sinetron. “Saya sedang mencari banyak referensi. Banyak karakter dengan banyak belajar dan diskusi dengan sutradara,” katanya. Agnes juga menyanggah jika tak laku di film. Meski film Indonesia sedang naik, tak ada satu pun yang memasang wajah Agnes. “Kemarin ada sutradara yang nawarin. Kalau main film layar lebar, harus konsentrasi dan perlu waktu khusus. Apalagi, sekarang gue tidak hanya di akting doang. Tapi nyanyi sampai belajar kareografi,” tutupnya. (sit)

Sanggah Tak Laku di Layar Lebar

+

Pontianak Post OKamis 27 November 2008

17

1 DESEMBER SIDANG CERAI PASHA

FOTO : FEDRIK TARIGAN/JPNN

JUMPA PERS: Pasha dan Oki ditemui di resto Kintamani, Bogor.

+

Penyebab Antara Acha dan Aura Kasih SIDANG cerai perdana vokalis band Ungu, Pasha dan Okie Agustini rencananya akan digelar 1 Desember mendatang di Pengadilan Agama (PA) Bogor. Hal ini diungkapkan oleh kuasa hukum Pasha, Sandy Arifin. ”Sidang cerai akan dimulai pada 1 Desember mendatang,” ujar Sandy Arifin. Sandy mengatakan bahwa keinginan untuk bercerai adalah keputusan mereka berdua. Jika nantinya, ada perubahan selama proses persidangan itu juga keputusan mereka berdua. ”Saya berharap masalah ini bisa diselesaikan secara musyawarah. Nanti kan ada upaya mediasi dalam persidangan dan itu kesempatan bagi mereka untuk melakukan upaya perdamaian,” jelasnya kepada wartawan di sebuah rumah makan di Jalan Pajajaran Kota Bogor. Menurut Sandy, gugatan cerai tersebut sangat berat bagi Pasha. Namun, Pasha menghormati keinginan Okie untuk bercerai darinya. Lebih lanjut, Sandy mengatakan kalau hingga saat ini hubungan Pasha dan Oki masih nampak romantis dan masih tinggal bersama. Penyebab Selain Acha Septriasa, penyanyi Aura Kasih dikabarkan ikut terlibat dalam keretakan rumah tangga vokalis band Ungu, Pasha dan istrinya, Okie Agustina. Rumor yang beredar Pasha sering menyambangi kos

Aura Kasih. Saat dikonfirmasi, teman satu kos Aura Kasih yang tak mau disebutkan namanya membenarkan hal tersebut. “Benar, saya memang sering melihat Pasha datang ke sini. Tapi saya tidak bisa berkomentar apapun, karena Aura Kasih itu masih teman saya,” tutur wanita cantik itu sambil bergegas pergi saat ditemui di kawasan Jakarta Selatan, Senin (24/11) malam. Keterangan itu dibenarkan salah satu petugas keamanan rumah kos tersebut. Menurut pria yang berinisial DD itu dirinya memang sering melihat Pasha datang berkunjung ke kos tersebut. Bahkan, ayah dua anak itu sering datang dengan didampingi artis wanita ternama. “Dia datang ke sini sudah empat kali. Biasanya sih dia parkir dan jemput temannya di sini. Saya sangat yakin itu Pasha,” tambahnya dengan wajah serius. Menurut petugas itu, jam pulang Aura ke kos tidak dapat diprediksi. Dia sering pulang pada larut malam, tetapi terkadang pulang pada sore hari. “Jam pulangnya sih saya nggak tahu pasti, karena sesuka hatinya dia sih,” pungkasnya. Sementara itu, Aura ketika dikonfirmasi langsung membantah kabar tersebut. Bahkan ia mengaku tidak menge-kos. “Saya tidak kos kok. Memangnya saya ada tampang anak kos,” tutur pemain film Asmara Dua Diana itu.(sen/hds)

+

cmyk


Hallo Publik

18

Pontianak Post

Kamis 27 November 2008

Ada Apa dengan Korupsi Diknas? h

ampir setiap hari, baik media cetak maupun elektronik lokal memberitakan Kasus Korupsi DAK Kepala Dinas Pendidikan Kota Pontianak. Saya heran kenapa PGRI maupun AKSI Kota Pontianak begitu getolnya membela tersangka? Ada apa dibalik itu semua ? Apakah semua Anggota PGRI maupun AKSI Kota Pontianak setuju dengan tindakan Anda yang mengatasnamakan Organisasi? Janganlah memanfaatkan organisasi hanya untuk kepentingan sekelompok orang tertentu. Apalagi dengan segala bentuk ancaman : demo damai, mogok mengajar, dan sebagainya. Kalau kasus ini tidak terbongkar, apakah Anda yang mendapat untung besar? Bravo Kejaksaan, jangan goyah (dengan segala bentuk ancaman). Maju terus pantang mundur. Semoga sukses ! Firdaus Orang tua murid (nama & alamat pada redaksi)

Hilangkan Kekerasan Terhadap Perempuan Seperti yang kita pahami dalam prosesnya, RUU Pornografi ini merupakan perubahan dari RUU Anti Pornografi dan Pornoaksi yang sudah mulai diwacanakan sejak tahun 2005 dan masuk menjadi agenda legislasi 2005-2009. Sebelum disahkannya UU Pornografi oleh pemerintah, berbagai kalangan masyarakat sipil, tokoh politik, akademis, budayawan, seniman berpendapat kritis terhadap RUU Pornografi tersebut. Sebab, menurut mereka RUU Pornografi ini justru mengingkari keberakaran budaya dan serat sejarah jati diri bangsa Indonesia yang sampai saat ini masih sangat kental kebhinekaannya. Sebagian dari mereka juga beranggapan bahwa RUU ini dibuat dengan sangat emosional dengan tidak mempertimbangkan banyak pihak yang kedepannya banyak merugikan dan mengorbankan hak-hak perempuan yang terdiskriminasi dan distereotipkan sebagai perusak moralitas, karena sebenarnya pemahaman ke-porno­-an masih sangat majemuk di Indonesia. Sehingga perbedaan makna tentang kata porno tersebut. Pada saat itu juga, RUU Pornografi masih menjeneralisir makna pornografi tanpa batasan usia, sehingga definisi pornografi anak tidak dicantumkan. Selain itu, RUU Pornografi juga dianggap berpotensi mengkriminalkan perempuan dan anak

yang menjadi korban pornografi. Namun, setelah disahkannya UU Pornografi tersebut, sebagai masyarakat, kami sangat menyetujui kebijakan pemerintah tersebut dan berterima kasih kepada seluruh aparat pemerintah yang telah mengesahkan UU tersebut. Namun, perlu diingat bahwa rancangan peraturan perundangan tersebut harus tetap memperhatikan hak konstitusional perempuan serta menjamin terciptanya situasi yang kondusif bagi penegakan Hak Asasi Manusia terma­ suk Hak Asasi Perempuan. Dengan demikian, UU Pornografi tersebut juga dituntut harus bisa mewujudkan komitmen terdapat upaya menciptakan lingkungan yang kondusif bagi penghapusan segala bentuk kekerasan dan diskriminasi terhadap perempuan. Dengan adanya Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan yang jatuh pada tanggal 25 November, marilah kita bersama–sama mendukung seluruh program pemerintah tentang Anti Kekerasan Terhadap Perempuan dan melaksanakannya dengan penuh tanggung jawab sehingga Hak Asasi Perempuan bisa terwujud serta dapat mengurangi adanya kekerasan terhadap Perempuan. Syahrul Mahasiswa STAIN Pontianak.

Waspada! Modus Baru Jambret Peristiwa ini terjadi pada tanggal 25 November 2008, sekitar jam 11.30 wib, berlokasi di Jalan A.Yani (didepan kantor Gubernur). Ketika itu saya baru menjemput anak pulang sekolah mengarah ke arah kota. Sewaktu melewati depan kantor gubernur, dengan kecepatan kendaraan hanya sekitar 20-30 km/jam, mendadak sebuah sepeda motor nyelonong dari U-turn. Padahal ketika itu beberapa kendaraan lain sudah stop di U-turn tersebut. Seketika itu mobil saya menabrak motor itu sampai pengendara mental dari motornya. Segera

saya turun untuk melihat keadaan pengen­dara motor tersebut. Anehnya motor tersebut dan mobil saya tidak mengalami lecet / rusak, bahkan pengendara motor tidak luka sedikitpun. Karena merasa sudah tidak ada masalah, saya pun segera kembali ke mobil. Ketika membuka pintu mobil, seorang penjambret juga ikut membuka pintu mobil di sebelah. Dengan sangat cepat ia mengambil handphone saya yang memang saya tinggalkan di mobil. Saya pun berteriak dengan keras, “Rampok!” Meski saat itu sangat ramai, tetapi tak ada satupun orang yang

memberikan pertolongan. Dalam hitungan detik, penjambret itu sudah hilang dengan motornya, begitu juga dengan pengendara yang saya tabrak. Dapat saya simpulkan disini antara pengendara motor yang saya tabrak dengan penjambret adalah suatu komplotan yang modus operasinya sudah tersusun rapi. Saran saya untuk semua pengendara perempuan, jika terjadi kecelakaan, jangan dulu turun dari kendaraan. Anda baru boleh turun setelah massa sudah ramai di lokasi tersebut. Tetapi setelah turun dari mobil, jangan lupa untuk mengunci kendaraan anda.

Jika situasi tidak memungkinkan, lebih baik jangan turun, segera menuju kantor polisi terdekat. Saya mohon bantuan kepada masyarakat lain / terutama toko HP, untuk jangan menerima jika ada yang menjual HP merek IPHONE keluaran Apple, jika tidak dilengkapi kotak dan charger. HP tersebut masih jarang ada yang pakai di Pontianak. Jadi penjambret tersebut pasti tidak dapat menemukan charger HP tersebut. Diana Jln. St. Muhammad Pontianak.

Budaya Antri di SPBU Sebagai anggota masyarakat, saya sangat mencintai dan menghargai kondisi yang teratur, tertib dan lancar terlebih dalam hal pelayanan publik di kota Pontianak ini khususnya. Karena keteraturan dan ketertiban merupakan hal prinsip atau pokok untuk mewujudkan keamanan dan kenyamanan dalam kehidupan. Dan saya yakin semua pelayanan publik di kota ini memiliki peraturan untuk ditaati. Namun hari Minggu kemarin (23/11/08), saya kecewa dengan pelayanan petugas SPBU Pertamina di jalan Tanjungpura

Pontianak, yang saya nilai tidak memiliki dan menghargai budaya antri sebagai pokok terciptanya keamanan dan kepuasan konsumen. Saat itu saya sedang mengantri pada urutan keempat dalam satu barisan, karena sejak semula saya melihat antrian yang dilakukan memang hanya satu baris. Namun pada saat urutan ketiga, tiba-tiba ada pengendara yang membuat barisan kedua yang notabene datang belakangan dari saya, mendapat pelayanan lebih dahulu dari petugas. Saya sangat menyesalkan kenapa pada saat itu petugas tidak

mengatur konsumen untuk membuat dua baris karena yang datang lebih dahulu akan mendapatkan pelayanan dahulu juga. Diperparah lagi ketika saya bertanya, petugas tersebut tidak terima dan mengatakan antrian memang dua baris. Pada saat bersamaan antrian panjang konsumen tetap satu baris dan sama sekali tidak diinformasikan oleh petugas tersebut. Melalui rubrik ini, saya berharap pengelola SPBU Tanjungpura dan lainnya dapat menatar petugasnya agar tidak hanya bisa bertugas mengisi bensin saja. Tapi yang penting juga ialah menga-

tur dan menjelaskan ketertiban antrian pada konsumen demi terciptanya keamanan dan kenyamanan pelanggan. Sehingga tidak terjadi konsumen yang datang belakangan mendapat pelayanan dahulu karena dapat menimbulkan kecemburuan sosial. Dan lebih jauh hal ini mendapat perhatian semua pelayanan publik di kota Pontianak untuk tegas menghargai dan membudayakan antri para konsumennya. Kurniawan Jl. Sungai Jawi Dalam Pontianak.


Pontianak Post

Opini

Kamis 27 November 2008

19

editorial

Belajar dari Transisi Pemerintahan AS Presiden terpilih Amerika, Barack Hussein Obama, terus menyiapkan langkah transisi pemerintahan. Gunanya, begitu dia dilantik 20 Januari 2009 kelak, pemerintahannya sudah langsung tancap gas. Apalagi tidak banyak waktu untuk berpikir di tengah krisis ekonomi dan keuangan Amerika yang amat buruk sekarang ini. Bagi kita yang baru belajar melangkah untuk menjadi negara demokrasi yang lebih dewasa, langkah transisi pe­ merintahan yang dilakukan Obama perlu menjadi pelajaran penting. Pertama, kecermatan, kejelian, dan kepekaannya terhadap tuntutan rakyat Amerika. Dalam hal ini, Obama dapat membaca situasi yang berkembang sesuai dengan dinamika terkini dan kemauan rakyat Amerika. Kedua, konsistensinya dalam melangkah dengan dasar ideologisnya sebagai orang Partai Demokrat. Sekurang-kurangnya, yang dia perlihatkan ialah prioritas untuk memilih orang terpercaya dalam kabi­ net dan pemerintahannya tetap tertuju kepada sesama orang Demokrat. Dalam hal itu, praktis Obama tidak terburu-buru untuk membuka pintu kerja sama dengan Partai Republik yang dikalahkannya. Bagi dia, kerja sama itu tidak berarti harus menampung orang-orang Republik di kabinetnya. Kerja sama itu lebih ditempatkan pada perlunya dukungan pada kebijakan politik yang dibuat Obama. Tidak mengganggu atau mengganjalnya. Itulah yang membedakan dengan kita. Di sini begitu ada presiden terpilih, yang muncul ialah lobi-lobi untuk menda­ patkan tempat dalam kabinet. Ironisnya, mereka orang-orang dari partai yang seharusnya menjadi oposisi lantaran sudah kalah dalam pemilu. Ketiga, begitu teliti Obama memilih orang-orang keper­ cayaannya. Contohnya, ketika menunjuk Kepala Bank Sen­ tral New York Timothy Geithner sebagai menteri keuangan. Sebagai tokoh yang memiliki kompetensi, Obama tahu benar reputasi dan kompetensi Geithner. Dialah harapan masyarakat ekonomi dan bisnis Amerika saat ini. Dialah yang diharapkan dapat memberikan stimulasi dan kondisi psikologis untuk memulihkan kepercayaan pasar dan masyarakat internasional agar ekonomi Amerika segera bergerak. Keempat, Obama lebih mendahulukan akomodasi politik untuk internal partainya daripada memikirkan akomodasi terhadap Partai Republik yang beroposisi. Akomodasi itu diperlihatkan ketika Obama menunjuk Hillary Clinton untuk menjadi menteri luar negeri. Padahal, semua orang tahu Hillary-lah musuh “besar” Obama ketika kampanye dan konvensi Partai Demokrat un­ tuk memilih calon presiden Amerika dari Partai Demokrat. Dengan memiliih Hillary sebagai pembantunya di kabinet, Obama ingin agar Partai Demokrat benar-benar solid sebagai lokomotif pemerintahan AS empat tahun ke depan. Pelajaran yang dapat dipetik dari transisi pemerintahan yang dilakukan Obama ialah siapa pun yang terpilih menjadi presiden baru -termasuk dalam Pilpres 2009- harus segera menyiapkan personel kabinet yang tangguh dan cepat bekerja. Berikutnya, dalam memilih menteri atau pejabat di lingkaran dalam, presiden harus mendahulukan orang-orang yang diang­ gap berkompeten di bidangnya. Juga mendahulukan orangorang sesama parpol presiden terpilih yang tidak berkompeten di bidangnya. Sebab, yang harus segera dijawab ialah mene­ pati janji politik saat kampanye yang memang sudah disiapkan oleh kalangan internal parpol pemenang pilpres. **

gagasan

Islam dan Kesehatan Reproduksi Dalam ilmu kedokteran, reproduksi bermakna meng­ hasilkan keturunan. Sedangkan kesehatan reproduksi (kespro) didefinisikan sebagai keadaan sejahtera fisik, mental, sosial dalam segala hal yang berkaitan dengan kesehatan reproduk­ si. Kesehatan reproduksi juga berkaitan dengan kemampuan untuk memiliki kehidupan sek­ sual yang memuaskan dan aman, serta kemampuan untuk memi­ liki keturunan dan bebas menen­ tukan waktu memiliki keturunan dan jumlah keturunan. Sebagian orang memandang bahwa ke­ sehatan reproduksi hanya terkait pada organ reproduksi laki-laki dan perempuan, padahal hal itu tidak sepenuhnya benar karena cakupan kesehatan reproduksi sangat luas. Kespro memiliki tiga kom­ ponen yaitu kemampuan untuk prokreasi, mengatur tingkat ke­ suburan, dan menikmati kehidu­ pan seksual; dampak kehamilan yang baik melalui angka harapan hidup dan pertumbuhan bayi dan balita yang meningkat; serta proses reproduksi yang aman. Adapun cakupan kesehatan re­ produksi meliputi alat reproduksi, kehamilan dan persalinan, kespro remaja, pencegahan kanker leher rahim, metode kontrasepsi dan KB, kesehatan seksual dan gen­ der, perilaku seksual yang sehat dan yang berisiko, pemeriksaan payudara dan panggul, impotensi, HIV/AIDS, infertilitas, kesehatan reproduksi laki-laki, perempuan usia lanjut, kesehatan reproduksi pengungsi, infeksi saluran re­ produksi, safe motherhood, kes­

ehatan ibu dan anak, aborsi, serta infeksi menular seksual. Kesehatan Reproduksi dalam Islam Islam sebagai pandangan hidup tentu saja memiliki kaitan de­ngan kesehatan reproduksi mengingat Islam berfungsi sebagai pengatur kehidupan manusia dalam rangka mencapai keadaan sesuai dengan definisi kesehatan reproduksi itu sendiri. Islam mengatur kesehatan reproduksi manusia ditujukan un­ tuk memuliakan dan menjunjung tinggi derajat manusia. Dan Islam sejak belasan abad yang lalu - jauh sebelum kemajuan ilmu keseha­ tan dan kedokteran mengaturnya sesuai dengan Quran, hadits, dan ijma para ulama, yang mencakup seksualitas, kehamilan, menyusui, kontrasepsi dan KB, dan aborsi, serta hal lain yang tidak dapat dijelaskan satu-satu persatu. Islam dan Seksualitas Seksualitas dalam Islam dapat menjadi hal yang terpuji sekali­ gus tercela. Seksualitas menjadi hal yang terpuji jika dilakukan dalam lingkup hubungan yang sesuai syariat, yaitu hubungan pasangan laki-laki dan perem­ puan - bukan antara pasangan se­ jenis (homoseksual) atau dengan binatang (zoofilia) - yang telah menikah secara sah. Sebaliknya seksualitas dalam Islam dapat menjadi hal yang tercela jika hubungan dilakukan di luar pernikahan, antara pasangan sejenis, atau dengan binatang. Ayat Quran yang paling terke­ nal untuk menjelaskan hubungan laki-laki dan perempuan yang sesuai syariat adalah dalam surat Ar Ruum: 21 yang me­

Oleh: M Asroruddin nyatakan tujuan pernikahan yaitu dijadikannya rasa cinta dan kasih sayang. Islam melarang hubungan seksual melalui dubur & mulut (anal & oral sex), ho­ moseksualitas, sodomi, lesbian­ isme, dan perilaku seksual lain yang tidak wajar. Dalam Islam, hubungan seksual pranikah dan perseling­k uhan dilarang dan dapat dihukum sesuai syariat. Bahkan negara kita juga telah memasukkan perihal ini dalam KUHP. Supaya umat manusia tidak terjebak pada perilaku ter­ cela, maka Islam mengaturnya dalam Quran surat Al Israa: 32 yaitu tentang larangan mendeka­ ti zina. Bukan hanya melakukan, mendekatinya saja dilarang dalam Islam seperti hubungan laki-laki dan perempuan bukan muhrim yang terlampau bebas. Islam dan Kehamilan Mari kita lihat kandungan su­rat Quran di bawah ini yang begitu menakjubkan: “Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bung­ kus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Sucilah Allah, Pencipta Yang Pal­ ing Baik”(QS. Al Mu’minun: 14). Hal yang dijelaskan Al Quran di atas sangat sejalan dengan ilmu kedokteran dan embriologi mod­ ern, termasuk diciptakannya pan­

caindera seperti tercantum dalam Surat As Sajadah: 9, yang berbu­ nyi: ”Kemudian Dia menyem­ purnakannya dan meniupkan ke dalam tubuhnya roh (ciptaan) Nya, dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, (tetapi) sedikit sekali kamu bersyukur.” Islam dan Menyusui ASI sebagai makanan terbaik bagi bayi itu telah menjadi re­ komendasi WHO untuk diberi­ kan secara eksklusif selama 4-6 bulan dan dilanjutkan bersama makanan lain hingga berusia 2 tahun. Hal ini sesuai dengan surat Al Baqarah: 233, yang secara ilmiah berkaitan erat dengan pembentukan sistem kekebalan tubuh bayi dalam tahun-tahun pertama kehidupannya. ASI tidak hanya penting bagi bayi saja tetapi pen­ting pula bagi ibunya. Hubungan batin antara ibu dan bayinya menjadi lebih terasa kar­ ena dekatnya hubungan mereka melalui proses penyusuan. Secara klinis telah pula diteliti bahwa penyusuan dapat mengurangi risiko kanker payudara. Islam dan Kontrasepsi Intinya ketentuan Islam yang berhubungan dengan kontrasepsi atau KB bergantung kepada niat. Kalau kita menggunakan kontrasepsi karena ingin anak sedikit, malas mengurus anak, takut kulit rusak, takut organ reproduksi atau fungsi seksual terganggu, atau takut miskin, tentunya menggunakan kon­ trasepsi bertentangan dengan anjuran Islam karena unsurnya hanyalah egoisme, bukan hab­ lumminallah atau hablumminan­

nas. Tentunya berbeda kalau kita berupaya menjarangkan kehami­ lan itu ka­rena ikhtiar untuk da­ pat mendidik anak dengan lebih sempurna atau karena kita takut lahir anak yang cacat bila usia kita sudah di atas 35 tahun. Islam dan Aborsi Sementara itu kalangan muslim lainnya membolehkan aborsi hanya untuk alasan berat seperti mengancam nyawa ibu atau ke­ mungkinan janin lahir cacat. Saat ini berkembang perdebatan di Indonesia tentang akan dikeluar­ kannya Undang-Undang (UU) yang cenderung untuk melegal­ kan bahkan meliberalkan aborsi, dengan alasan saat ini banyak masyarakat yang terlibat praktik aborsi yang tidak aman sehingga menimbulkan angka kematian ibu dan bayi tertinggi di antara negaranegara ASEAN. Islam dan Pendidikan Seks Islam juga sama sekali tidak lupa untuk mengajarkan kita tentang pendidikan seks berupa penjelasan tentang alat-alat re­ produksi, kehamilan, menstrusi (haid), hubungan seksual yang aman dan syar’i, dengan bahasa yang sederhana dan dalam batas tata susila yang diperlukan, bukan mengandung unsur pornografi. Akhirnya kita semua harus me­ mahami bahwa Islam mengatur seksualitas untuk mencegah umat manusia melakukan perilaku sek­ sual yang serampangan, yang da­ pat mengancam kemanusiaan. ** *) Penulis, Dosen Program Studi Pendidikan Dokter Untan dan Pengurus Dewan Masjid Indonesia Provinsi Kalbar.

Jangan Jual Ayat-ayat Allah Jelang Pilbup KKR Pemilu Gabungan agar Hemat Pelaksanaan pilkada dan pemilu masih seperti era Kerajaan Majapahit. Masih ada kegiatan melipat surat suara, penghitungan secara manual, dan lain-lain. Pilkada dan pemilu seperti itu selain rawan konflik juga memboroskan waktu dan biaya. Karena itu, pilkada dan pemilu (calon anggota legis­ latif dan pilpres) sebaiknya digabung. Masa jabatan bupati/ gubernur disesuaikan dengan pelaksanaan pemilu gabungan (pilgab). Koalisi partai di dalam pilpres pun dilakukan sejak awal (seperti pilkada). Apabila ada capres yang menduduki peringkat pertama tetapi perolehan suara legislatif (satu partai atau koalisi partai) kurang dari 25 persen (misalnya), suaranya didiskualifikasi. Dengan demikian, hanya ada dua capres yang berhak maju pada putaran kedua. Namun, apabila salah satu capres menda­ patkan suara 50 persen lebih, pilpres cukup satu putaran. Konsekuensinya, dana kampanye ditanggung APBN. Kam­ panyenya menggunakan sistem kampanye bersama hanya di televisi dan media cetak dengan anggaran, durasi, dan frekue­ nsi yang sama. Syarat pilbub/pilgub/pilpres tidak hanya syarat administratif, tetapi juga harus ada tes intelligence quotient (IQ), emotional quotient (EQ), leadearship quotien (LQ), dan semacamnya. Pilgab pun dilaksanakan secara online. Sistem itu akan menghemat dana ratusan triliun rupiah.

Pojok

Hariyanto Imadha (E-mail: indodata@yahoo.com)

Polisi sudah 77 kali razia preman. * Jera ndak? PAD Kalbar dari Miras Rp 120 juta.

Pawang

Pontianak Post

MENJELANG putaran kedua suhu politik di Kab Kubu Raya memanas. Namun disayangkan akhir-akhir ini tersebar selebaran yang menjual ayat-ayat Al-Quran dengan harga murah. Seharusnya MUI, para ustad tanggap terha­ dap masalah ini. Apalagi sudah memvonis hamba-hamba-Nya dan mengaku haknya Allah, yaitu menyatakan murtad-me­ murtadkan, kafir-mengakfirkan. Dalam demokrasi ini ada sebuah nilai-nilai dasar demokrasi yang sesungguhnya berbanding lu­ rus dengan kejujuran, keadilan dan kebenaran. Jadi ketika ada oknum-oknum yang menginjakinjak keadilan, kejujuran sesung­ guhnya sedang menginjak-injak yang Maha Jujur, yang Maha Adil dan yang Maha Benar. Secara psikologi hukum meru­gikan pasangan yang akan masuk putaran kedua itu sendiri, karena masyarakat pemilih Kab Kubu Raya tipologinya selembe, cerdas dan tidak mudah digiring. Jadi ketika ada yang menyebar­ kan selebaran dan isi selebaran tersebut menyudutkan salah satu kandidat, maka masyarakat akan cerdas, bahwa selebaran itu pasti datang dari salah satu pihak yang akan bertanding tanggal 15 Desember 2008. Dan secara psikologis politik bisa menjadi “bumerang”. Mengapa demikian, karena pada putaran kedua hanya dua calon Kepala Daerah yang akan bertanding, yaitu Muda dan Sujiwo, yang keduanya muslim. Membaca secara cerdas Pontianak Post hari Rabu pada kolom Jaring Demokrasi yang ber­

judul Arimatea: Wajib Memilih Pemimpin Seakidah, yang me­ nyitir Al Maidah (5) ayat 51 dan An Nisa (4) ayat 138, 139, maka kedua ayat itu jika menggunakan pendekatan Munasabah (kore­ lasi), kita tentu menjadi prihatin. Pertanyaannya apa makna ka­ fir pada kedua ayat tersebut, yaitu orang-orang munafik yang tidak yakin dengan nilai-nilai kebe­ naran dalam Al-Quran. Padahal Al-Quran bukan hanya untuk Islam, dan dunia bukan untuk Islam, tetapi Al-Quran dan Islam untuk dunia, Islam merindukan perdamaian yang sejati bersama dengan yang lain. Pertanyaannya apakah pernyataan Ustad Drs Diki Candra Purnama, Sekjen Arimatea, menjelang Pilbup Kubu Raya itu menimbulkan ke­ damaian di Kalbar atau memicu timbulnya sara? Mengapa MUI, Ustad lain yang smart diam? Apakah ingin melihat umat Islam ini “berkelahi” atau mau hidup sendiri di Kalbar. Sebenarnya sudah menjadi kewajiban semua pihak mengi­ ngatkan, bahwa janganlah “men­ jual ayat-ayat Al-Quran dengan harga murah. Allah telah meng­ ingat secara tegas pada ayat lain, Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai pikiran (QS 38 Ayat 29) Dan tidak ada seorangpun akan beriman ke­ cuali dengan izin Allah; dan Allah menimpakan kemurkaan kepada orang-orang yang tidak mem­ pergunakan akalnya (QS 10 Ayat

Oleh: Turiman Facturahman Nur 100). Sekiranya penduduk suatu negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendus­ takan (ayat-ayat Kami) itu, Maka Kami siksa me­reka disebabkan perbuatannya”. (QS 7 Ayat 96). Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan Rasul, dan ulil amri diantara kamu, Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (AlQur’an dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya (QS 4 Ayat 59). Atas dasar pesan spiritual Allah tersebut, maka jika ingin menjadi pemimpin yang cerdas (smart), janganlah menjual ayatayat Allah dengan harga murah (QS Al Baqarah (2) ayat 174) dan renungkan hadist Rasulullah SAW: “Hendaklah kamu berpe­ gang kepada kebenaran, kare­na sesungguhnya kebenaran itu memimpin kepada kebaktian, dan kebaktian itu, membawa kepada surga (kebahagiaan), dan hendak­ lah tetap seseorang itu bersifat benar dan memilih kebenaran hingga dia tertulis disisi Allah sebagai orang yang sangat be­ nar; dan hendaklah engkau jauhi kedustaan, karena sesungguhnya kedustaan itu memimpin kepada kedurhakaan, dan kedurhakaan membawa ke neraka (kehan­

curan); dan janganlah seseorang tetap berdusta dan memilih kedu­ staan hingga tertulis disisi Allah sebagai pendusta” HR. Bukhari dan Muslim. Janganlah keluar dari garis orbit dengan menyebar fitnah, memurtadkan sesama muslim, mengkafirkan sesama manusia, ingat peringatan dini dari Allah: Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan yang Maha Pe­ murah (Al-Quran), Kami adakan baginya syaitan (yang menyesat­ kan) Maka syaitan Itulah yang menjadi teman yang selalu me­ nyertainya. Dan Sesung­guhnya syaitan-syaitan itu benar-benar menghalangi mereka dari jalan yang benar dan mereka me­ nyangka bahwa mereka menda­ pat petunjuk. (QS 43 Ayat 36-37), padahal tidak! Masalah, sekarang mau ikut jejak syetan atau jejak malaikat. Sesungguhnya fungsi manusia adalah Khalifah (pemimpin) di muka bumi dan setiap pemimpin dimintakan pertanggungjawaban serta diperintahkan untuk mem­ bangun secara sinergis hubungan kepada Allah, sesama manusia dan alam semesta dengan ma­ tahatinya. Berarti memperbaiki dan berkiprah untuk bermanfaat sesamanya adalah perintah-Nya. Dan tidaklah kuat manusia di dunia ini orang tidak mampu memperbaiki warga negaranya. Dan tidaklah kuat untuk mem­ perbaiki warga negaranya orang yang tidak mampu memperbaiki rumah tangganya. Dan tidaklah kuat memperbaiki rumah tang­ ganya orang yang tidak mampu memperbaiki dirinya. Dan orang

yang tidak kuat memperbaiki dirinya, maka haruslah dimulai dengan membersihkan qalbu­ nya dan mengendalikan hawa nafsunya. Adapun orang yang tidak mampu memperbaiki di­ rinya, sedangkan keinginan besar untuk memperbaiki orang lain dan masyarakat serta nega­ ranya, adalah menipu diri dan terpedaya, Mengapa kamu me­ nyuruh orang lain membuat kebajikan, sedang­k an kamu melupakan dirimu sendiri? (QS 2 ayat 44)”, oleh karena itu gu­ nakan saja ayat-ayat universal: Hai sekalian manusia, bertak­ walah kepada Tuhan-Mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah mem­ perkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesung­ guhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu. (QS 4 Ayat 1), Hai manusia, Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesung­ guhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa dian­ tara kamu. *) Penulis, Expert Psikologi Hukum dan Hukum Tata Negara Untan

Terbit 7 Kali Seminggu. Izin terbit Menteri Penerangan RI No. 028/SK/Menpen/SIUP/A7. Tanggal 3 Februari 1986. Per­setujuan Peru­bahan Nama No: 95A/Ditjend. PPG/K/1998 Tanggal 11­September 1998. Alamat Redaksi dan Tata Usaha: Jalan Gajah Mada No. 2-4 Pontianak 78121. Kotak Pos 1036. Fax. (0561) 736607. Telepon Redak­si: (0561) 735070.Telepon Iklan/Pema­saran:735071. Hunting (Untuk seluruh bagian) Fax. Iklan 749637. Email: redaksi @pon­tianakpost.com. Penerbit: PT.Akcaya Utama Press PERTAMA DAN TERUTAMA DI KALIMANTAN BARAT Pontianak. Pembina: Eric Samola, SH, Dahlan Iskan. Pemimpin Umum: Tabrani Hadi. Pemimpin Re­daksi/Penang­gung Jawab: B Salman. Wakil Pemimpin Redaksi : Nies Alantas. Pe­mimpin Perusahaan: M. Nurdin Idris. Sidang Redaksi: Abu Sofian, H Holdi, Muslim Minhard, Surhan Sani, Mela Danisari, Mursalin, Khairul­rahman. Sekre­taris Redaksi: Endah Djaniawati. Dewan Pengarah Redaksi: Agusno Sumantri. Staf Redaksi: Marius AP, Mizar B, Donatus Budiono, Budi Darmawan, U Ronald, Efrizan, Asianti Jawa Pos Group Falevy, Budianto, Chairunnisya, M Khusdarmadi, Pracetak/Artistik: Karnadi (Koordinator), Abdurahman, Sartika, Ratnawati, Sujarwadi, Muhsinin, Heri S, Sudarmadi, Grafis: A.Riyanto, Ilustrator: Kessusanto, Sigit. Fotografer: Timbul Mudjadi, Bea­ring, Sando Shafella. Biro Singkawang: U Ronald, Zulkarnaen Fauzi, Hari Kurniathama (Jl. Gunung Raya No.15 Telepon (0562) 631912). Biro Sambas: Mursalin (Jl P Anom Telp (0562) 392683) Biro Sanggau: Anto Winarno (Jl. Sudirman No. 4 Telp. (0564) 21323). Biro Ketapang: Adi Chandra, Andre Januardi (Jl. Gajahmada No. 172. Telp. (0534) 35514). Kabupaten Pontianak: Hamdan, Pringgo. Biro Sintang: Mustaan, Budiman. Pema­saran/Sirkulasi: Tri Hanjaya. Iklan: Dewiyanti.S. Percetakan: Surdi. Devisi Event/Kombis: Robert Iskandar Jakarta: Max Yusuf Alkadrie, Bank: BPD Kalbar, BEII, Bapin­do. Harga Lang­ganan per 1 Bulan dalam kota Rp 65.000,- (luar kota tambah ongkos kirim). Tarif iklan: Per mm kolom hitam putih Rp 20.000,- spot colour Rp 25.000,- full colour Rp 30.000,- Iklan baris Rp 8.000,- per baris (minimal 2 baris, mak­­si­mal 10 baris) pem­bayaran di muka. Telepon Langganan/ Pengaduan: 735071. Iklan: 730251. Perwakilan Jakarta: Jl. Jeruk Purut-Al-Ma’ruf No.4 Pasar Ming­gu, Jakarta Selatan 12560. Telepon: 78840827 Fax. (021) 78840828. Percetakan: PT.Akcaya Pariwara Pontianak. Anggota SPS-SGP ISSN 0215-9767. Isi di luar tanggung jawab percetakan.


Pontianak Post -

20

Sosok

New York Cinta LeBron

Comeback Via Hongkong Paras cantik dan lenguhan seksi akan kembali menghiasi pentas tenis profesional 2009. Maria Sharapova, juara tiga kali grand slam yang identik dengan hal itu dipastikan akan comeback mulai Januari nanti. Kepastian itu disampaikan oleh agen petenis asal Rusia tersebut Max Eisenbud kemarin. Dia akan memulai kiprahnya pada turnamen ekshibisi di Hongkong pada 7-10 Januari mendatang. Itu akan menjadi debut Sharapova sejak absen Juli lalu akibat cedera bahu kanan. Pada saat itu, Maria Sharapova memutuskan untuk mengundurkan diri turnamen di Montreal. ”Dia (Sharapova, Red) melakoni pemulihan dengan baik,” Eisenbud kepada Associated Press. ”Semua di jalur yang benar,” tambahnya. Turnamen di Hongkong itu akan menjadi pemanasan Sharapova menuju grand slam awal tahun di Australia. Tahun lalu dia menjadi juara di sana dengan mengandaskan Ana Ivanovic di final. Selain gelar Australia Terbuka, Sharapova juga memiliki gelar dua grand slam lainnya di Wimbledon (2004) dan Amerika Serikat (2006). Cedera bahu yang dialami Sharapova itu cukup parah. Tendon penggerak bahu kanannya sobek. Dia pun harus menjalani proses rehabilitasi selama berbulan-bulan. Akibatnya, predikat sebagai petenis nomor satu dunia yang sempat dia sandang medio tahun lalu harus melayang ke tangan petenis lain. Karena banyak absen, sampai akhir tahun ini peringkatnya ada pada posisi kesembilan WTA (Asosiasi Tenis Wanita). (uan/ang)

sEMENTARA iTU

Kamis 27 November 2008

Tak Sabar James Gabung Knicks Dua Tahun Lagi

Hasil kemarin WIB Golden State 100 v Washington Cleveland 119 v New York Phoenix 99 v Oklahoma City Indiana 106 v Dallas New Jersey 93 v LA Lakers Tuan rumah disebut terakhit.

124 101 98 109 120

JPNN

DIINCAR: LeBron James bintang Cleveland Cavaliers yang diincar New York Knick.

NEW YORK – Sudah bukan rahasia lagi, New York Knicks mengincar LeBron James begitu kontraknya dengan Cleveland Cavaliers berakhir pada 2010 nanti. Sudah bukan rahasia lagi, penggemar basket di New York sudah lelah menunggu gelar NBA yang sudah hilang selama 36 tahun. Karena itu, ketika pemain berjulukan “King James” itu berkunjung bersama timnya di Madison Square Gardens kemarin WIB, warga New York pun menyambutnya dengan penuh cinta. Dan secara langsung, James sudah membalas cinta itu lewat sepatunya. Kemarin WIB, Cleveland Cavaliers menang mudah di kandang New York Knicks, 119-101. Saking mudahnya, James tak perlu ngotot. Setelah mencetak 26 poin dalam tiga kuarter, Cavaliers langsung mengistirahatkan sang superstar pada kuarter penutup. Namun, hasil pertandingan itu bisa dibilang tak penting. Semua sudah tahu Cavaliers lebih jagoan. Sekarang mereka punya rekor 11-3, terbaik ketiga di NBA setelah Los Angeles Lakers dan Boston Celtics. Di sisi lain, Knicks masih be-

lum full team, baru saja “cuci gudang” dan merombak tim untuk menata masa depan (menukar pemain mahal ke tim lain, membuka ruang gaji untuk 2010, saat waktunya mengejar James). Yang terpenting kemarin adalah “cinta” New York dan James. Para pendukung Knicks berbondong-bondong datang ke salah satu stadion paling bergengsi di dunia tersebut. Tidak sedikit yang mengenakan jersey Knicks, namun menempeli nama “James” dan nomor 23 pada jersey tersebut. “Dua tahun lagi!” teriak seorang pendukung Knicks kepada James, saat dia akan duduk ke bangku cadangan pada kuarter kedua. Sutradara kondang Spike Lee, salah satu penggemar berat Knicks, juga duduk mengenakan sepatu Nike terbaru LeBron James: Zoom LeBron VI. Sepatu yang sama dikenakan oleh James. Sepatu itu edisi khusus, berwarna merah gelap. Sesuai dengan seragam Cavaliers, tapi bernama “Big Apple.” Banyak yang tahu, Big Apple adalah julukan untuk New York, sekaligus lambang cinta pada kota tersebut. Penggemar berat James tentu tahu, pemain 23 tahun itu memang cinta pada New York. Dia selalu bilang New York adalah kota favoritnya, dan New York Yankees adalah tim baseball favoritnya. Sejak 2006, dia selalu mengeluarkan sepatu khusus bernuansa New York. Dengan cinta yang berbalas itu, apakah James benar-benar akan pindah ke New York pada 2010 nanti? Sampai kemarin, sang bintang masih belum mau bicara soal itu.(aza)

Angie Menang Mudah Sabetan rekat Angelique ‘’Angie’’ Widjaja ternyata masih cukup ampuh. Buktinya, Angie yang dalam turnamen Garuda Indonesia seri V mendapat fasilitas wild card tidak terlalu sulit untuk melewati rintangan pertamanya. Mojang Bandung itu hanya kehilangan tiga poin untuk menghentikan Tria Rizki Amelia (Jabar) dengan skor 6-1, 6-3 di babak pertama, kemarin. Pada pertandingan yang dilangsungkan di lapangan tenis hotel Sultan, Senayan – Jakarta itu, di babak kedua, Angie akan menghadapi unggulan 6, Mia Sacca (Jogyakarta). Petenis besutan mantan ratu tenis Indonesia, Yayuk Basuki, itu berhasil menyingkirkan Jean Valeria (Jateng) dengan skor 6-3, 6-0. Pada pertandingan lainnya, lagi-lagi petenis unggulan belum menemui lawan berarti. Lavinia ‘’Vivin’’ Tananta, petenis asal Semarang, Jateng, bahkan tak perlu kehilangan angka ketika menaklukkan petenis kualifikasi, Lauren Lang (DKI), dengan skor 6-0, 6-0. Berikutnya, Vivin akan dihadang Pradita Debby (Jateng) yang mengalahkan Vanesa Gunawan (DKI) 6-3, 6-4. Kejutan justru nyaris menimpa Jessy ‘’Eci’ Rompies. Anggota termuda di tim Fed Indonesia itu, yang menjadi unggulan 2, nyaris tersingkir di babak pertama. Beruntung Eci akhirnya berhasil menang, meski harus bertarung tiga set, saat menundukkan petenis wild card, Nadia Frederika (DKI), dengan skor 4-6, 6-1, 6-3. (ado)

Bulutangkis Hongkong Super Series

Kejuaraan Streetball

10 Tim Resmi Daftarkan Diri Tony/Candra Kehabisan Bensin PONTIANAK---Sepuluh Tim Streetball resmi mendaftarkan diri untuk mengikuti event anak basket jalanan yang akan digelar di Café 19 Jalan A.Yani Pontianak, 14 Desember mendatang. Tak hanya tim streetball dari Kota Pontianak, tetapi dua tim dari daerah yakni Ketapang dan Sambas. “Kita cukup bangga karena mulai ada tim daerah yang akan berlaga di ajang streetball. Ini merupakan perkembangan yang sangat luar biasa,” ungkap Dwi, petugas pendaftaran di secretariat Gedung SIWO PWI Jalan Sutoyo Pontianak. Dengan hadirnya dua tim tersebut, berarti tim-tim yang ada di Kota Pontianak tinggal punya jatah 14 tim. Tetapi jika nanti ada lagi tim luar Kota Pontianak yang masih mendaftarkan diri lebih awal, maka mereka akan menjadi prioritas masuk sebagai peserta. Sebagaimana diungkapkan sebelumnya, panitia akan membatasi jumlah peserta menjadi 16 tim berdasarkan pendaftaran.

Meskipun panitia menetapkan batas akhir pendaftaran peserta hingga 8 Desember mendatang. “Tetapi jika kuota sudah terpenuhi dan administrasi juga dilengkapi, maka pendaftaran akan ditutup lebih awal,” paparnya. Sementara itu koordinator streetball Dodi Setiawan menjelaskan, kejuaraan kali ini sangat berbeda dengan sebelumnya. Selain agenda ini cukup besar, juga besar manfaatnya bagi pengembangan streetball itu sendiri karena didahuli dengan coaching clinics dan pemain terbaik yang tergabung dalam All Star Kalbar akan dihadapkan dengan All Star yang didatangkan dari Jakarta. Tak hanya itu, agenda lain juga digelar untuk menambah semaraknya event penutup tahun itu. Di antaranya rim shaker, B-Boy, free-style, DJ, dan atraksi dari skater serta BMX. “Yang jelas, acara akan dikemas semenarik mungkin. Dan ini menjadi suguhan terbaik bagi masyarakat Kota Pontianak,” jelasnya. (nies)

HONGKONG – Hasil buruk didapatkan pasangan eks pelatnas PB PBSI Candra Wijaya/Tony Gunawa n. Pasangan peraih emas Olimpiade Sydney 2000 itu kemarin harus tersingkir di babak pertama Hongkong Terbuka Super Series. Mereka dikalahkan pasangan Korea Selatan Choo Gun Woo/Yoo Yeon Song 22-20, 15-21, 20-22. Pasangan senior itu seperti kehabisan bensin ketika dipaksa untuk bermain rubber game. Dalam beberapa poin penentuan ketika terjadi duece, mereka kalah kuat dibandingkan lawannya. Hasil tersebut menurun cukup drastis dibandingkan dengan prestasi mereka di Tiongkok Terbuka Super Series pekan lalu. Meski tidak menjadi juara, mereka sempat mengalahkan gadna terbaik tuan rumah Fu Haifeng/Cai Yun di perempat final. mereka akhirnya terhenti di semifinal. Sementara itu, Indonesia sanggup meloloskan empat wakilnya ke babak selanjutnya. Pasangan terbaik dunia Markis Kido/ Hendra Setyawan berhasil mengalahkan pasangan Malaysia Chieng Hun Hong/ Ciang Kok NG dengan rubber set. Namun, pasangan yang berhasil mempersembahkan medali emas bagi Indonesia di Olimpiade Beijing 2008 tersebut harus kerja keras. Pasalnya, mereka sempat dipaksa betekuk lutut di set pertama dengan angka 21-18. Beruntung, keduanya sanggup memperbaiki penampilan di dua set selanjutnya. Hasilnya, mereka sanggup memetik kemenangan di dua seta selanjutnya dengan skor 17-21 dan 18-21. Kemenangan di sektor ganda diikuti pada

Pia Zebadiah

tunggal pria. Taufik Hidayat sanggup lolos ke babak berikutnya setelah mengandaskan perlawanan tunggal Malaysia Wei Feng Chong dua set langsung (21-9, 21-15). Menilik skor, tentu menantu Agum Gumelar tersebut tak mengeluarkan banyak keringat. Feng Chong terlihat bukan lawan sepadan bagi Tufik. Tak heran jika pebulutangkis flamboyan tersebut hanya perlu waktu 25 menit untuk merebut kemenangan. Pia Zebadiah pun tak mau kalah. Dia sanggup menghentikan langkah wakil Kanada Anna Rice lewat rubber set. Sama seperti Markis/ Hendra, Pia juga sempat membuat Indonesia ketar-ketir. (ru)


metropolis

21

Pontianak Post

Kamis 27 November 2008

10 Tahun

Pengerjaan Bundaran Ayani II

Pamitan di Setiap Kecamatan PONTIANAK—Walikota Pontianak, Buchary A Rahman bersama istri, Sri Astuti berpamitan di seluruh kecamatan di Kota Pontianak. Dalam kesempatan itu, mereka mengenang masa lalu dan meminta maaf kepada seluruh warga. Kecamatan Pontianak Selatan menjadi kecamatan terakhir yang dikunjungi, Rabu (26/11). Kegiatan tersebut dihadiri Camat Pontianak Selatan, Muttalib, seluruh lurah, anggota PKK, dan masyarakat di wilayah tersebut. Acara berlangsung santai Buchary A Rahman dan meriah. Buchary duduk dan berhadapan langsung dengan masyarakat. Ia pun menyanyikan beberapa buah lagu. Buchary juga mengenang masa lalu. ”Sebulan menjadi Walikota Pontianak, pengungsi pun datang,” kata Buchary tersenyum. Menurut Buchary, kecamatan Pontianak Selatan memiliki kenangan tersendiri baginya. Sebulan setelah dilantik menjadi Walikota pada 1998, Kota Pontianak

Dinas PU Pekerjakan Anggota TNI PONTIANAK – Pengerjaan lanjutan jalan penghubung Arteri Supadio-Adisucipto menuai polemik. Pemilik lahan merasa status tanah tersebut masih dalam proses hukum. Sedangkan Dinas Pekerjaan Umum Kalbar meneruskan pengerjaan jalan

tersebut. Pekerjanya bukan orang sipil, melainkan anggota TNI. Rabu (26/11), kuasa hukum pemilik tanah, Andel dan rekan mendatangi lokasi yang disengketakan. Sesampai di tempat tersebut (Bundaran Arteri Supadio-Adisucipto) beberapa

pekerja menggunakan seragam TNI sedang mengerjakan jalan. Alat berat dan truk berwarna hijau terlihat di lokasi. Sontak hal tersebut membuat Andel kaget. Dirinya lantas mengkonfirmasi kepada seseorang yang mengaku sebagai pengawas lapangan

pengerjaan proyek tersebut. Orang yang diketahui bernama Firman tersebut kemudian menghubungi Pegawai Dinas PU yang bernama Yamin. Dirinya mengaku tidak tahu tentang status tanah dan pengerjaan jalan tersebut. Ia hanya ditugaskan

sebagai pengawas lapangan. Ketika Andel memintanya menghentikan sesaat pekerjaan jalan, ia menolaknya. Firman mengatakan, yang mengerjakan jalan tersebut adalah Zipur, dan mendapat perintah langsung ■ Ke Halaman 27 kolom 1

■ Ke Halaman 27 kolom 1

Bidik DIKERJAKAN: Beberapa pekerja terus melanjutkan pengerjaan proyek bundaran Ayani II yang proses hukumnya belum tuntas.

SHANDO SAFELA/ PONTIANAK POST

Dimusnahkan, 85.380 Produk Ilegal PAD Kalbar BEARING/PONTIANAKPOST

INISIATIF: Dari pada dibakar, kaleng-kaleng minuman yang di sita Balai Besar POM dikumpulkan sejumlah warga setelah membuang isinya. Lumayan jika keleng bekas dijual.

Buku

PONTIANAK—Kepala Dinas Pendapatan Daerah Kalimantan Barat, Drs H Darwin Muhammad, mengungkapkan pendapatan pemerintah provinsi dari peredaran minuman beralkohol di tahun 2008 mencapai Rp120 juta. Pendapatan tersebut menurutnya adalah sumbangan pihak ketiga. Dia mengakui bahwa jumlah itu relatif kecil. “Namanya juga hanya sumbangan sukarela, tidak ada paksaan. Seikhlasnya,” ujar dia kemarin. Dalam hal ini pihak ketiga yang memberikan

■ Ke Halaman 27 kolom 1

Tarik dari Peredaran PONTIANAK – Dengam beredarnya buku Legacy of Ashes; The History of CIA, dimana dalam buku tersebut ditulis nama almarhum mantan Wakil Presiden (Wapres) RI, Adam Malik, sebagai agen Dinas Rahasia Amerika (CIA), realitanya sangat melukai perasaan keluarga besar almarhum dan bangsa Indonesia. Apalagi, jasa dan perjuangan almarhum Adam Malik kepada bangsa dan negara ternyata telah dikotori oleh wartawan New York Times (Tim Weiner), yang menulis buku tersebut. Atas kekeliruannya, The Adam Malik Center (AMC) minta penulis buku tersebut harus bertanggungjawab. “Agar tak membuat marah rakyat Indonesia, kami minta buku tersebut ditarik dari peredarannya di Indonesia,” tegas Koordinator The Adam Malik Center (AMC) Kalbar, Sumardi M Noor, kepada koran ini,

Bekelit

dari Miras Rp 120 Juta

PONTIANAK--Sebanyak 85.380 kemasan produk pangan, obat tradisional serta kosmetik dari berbagai merk dagang, Rabu (26/11) siang, dimusnahkan oleh Balai Besar POM di Pontianak. Produk tersebut merupakan barang bukti yang diamankan Balai Besar POM Pontianak, dalam beberapa kali kegiatan razia. Pemusnahan ragam produk illegal dilakukan perwakilan pengusaha, dengan cara dibakar. Dalam pemusnahan barang bukti, sejumlah perwakilan instansi terkait turut

SHANDO SAFELA/PONTIANAK POST

DIMUSNAHKAN: Produk illegal hasil razia BB-POM dimusnahkan.

Tarik 9 Produk Susu PONTIANAK- Kepala Balai Besar POM Pontianak, Drs Nurdin Syahrani Apt, menjelaskan, hasil penelitian yang dilakukan Balai Besar POM Pusat, ada 9 produk susu tetapi tidak memiliki nomor registrasi ML. Produk tersebut ditarik dari pasaran adalah Gouzhen (susu bubuk full cream), Oreo (stick wafer), M&M’s (kembang gula), Snickers (biskuit), White Rabbit (kembang gula) kemasan biru dan merah, Soybean Drink With Milk kemasan hijau dan kuning, Soyspring Instant Milk Cereal. Sedangkan untuk produk yang

■ Ke Halaman 27 kolom 1

■ Ke Halaman 27 kolom 5

Soal Anggaran Pendidikan

Eksekutif Legislatif Berbeda Persepsi

bermelain, sesuai pengumuman Agri-Food & Veterinary Authority (AVA) Singapura, Balai Besar POM Pusat memutuskan menarik 13 produk asal Cina dari pasaran. Produk bermelain tersebut adalah Yogurt Flavoured Ice Bar With Real Fruit (Natural Choice), Matcha Red Bean Ice Bar, Read Beand Ice Bar (Yili Bean Club), Dark Chocolate Bar (Yili Prestige Chocliz), Red Bean Chesnut Ice Bar (Yili Super Bean), Susu UHT dengan Pure Milk I L Catering (Nestle Dairy Farm), Susu Low Fat Milk Bever

PONTIANAK—Ketua Komisi D DPRD Kalimantan Barat, H Anwar Spd MH, mengungkapkan adanya perbedaan persepsi antara eksekutif dan legislatif mengenai anggaran fungsi pendidikan. Perbedaan persepsi itu menyangkut anggaran mana saja yang terkategori anggaran fungsi pendidikan dan mana yang tidak. “Eksekutif mengacu ke Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional sementara legislatif mengacu ke Surat Edaran Mendagri Nomor 27

■ Ke Halaman 27 kolom 5

■ Ke Halaman 27 kolom 5

Kemacetan Warnai Kota Pontianak

Pemindahan Pusat Kota, Mungkinkah? “Tiit…teet…tiiiiiiit…teet teeet!!!” suara klakson kendaraan yang memekakkan telinga kerap terdengar, terutama di perempatan-perempatan ketika lampu hijau mulai menyala. Pengendara berebut saling mendahului. Kadang-kadang, walaupun lampu hijau belum hidup, raungan klakson sudah bersahut-sahutan. Warga Kota Pontianak seolah-olah sangat sibuk sehingga tak punya waktu untuk menunggu lampu hijau menyala. MUDJADI/PONTIANAKPOST Ilustrasi kekes

Ronald, Pontianak

MACET: Kepadatan lalu lintas di Kota semakin terasa yang menimbulkan kemacetan di beberapa ruas jalan.

Demikian gambaran kondisi lalu lintas di ibukota Kalimantan Barat ini sejak beberapa tahun terakhir. Meski hanya sebagian yang terkesan tak sabaran, tetapi hal itu mengakibatkan pengendara-pengendara lain yang berusaha menaati aturan terpaksa ikut-ikutan. Jika tidak, mereka akan terdesak, kalah atau terpinggirkan. Banyak warga mengeluh, jalanan Pontianak saat ini terasa semakin sesak oleh kendaraan. “Di dekat tol macet terus karena lalu lintas semakin padat. Sepeda motor paling banyak,” kata Supardi (24) warga Kompleks Untan, kemarin. Dia bahkan menghindar dari melalui perempatan tersebut jika ingin bepergian. “Lebih baik lewat jalan lain,” sambungnya. Peningkatan kepadatan lalu lintas di Kota Pontianak dapat dimaklumi mengingat pertambahan kendaraan setiap tahun yang cukup signifikan terutama sepeda motor. Hal ini antara lain karena kemudahan kredit yang diberikan oleh dealer atau agen kepada ■ Ke Halaman 27 kolom 1


MetropolitaN

22

lensa

Guru Harus Dimuliakan GURU jangan hanya dininabobokan dengan julukan pahlawan tanpa tanda jasa. Namun harus dimuliakan dengan meningkatkan kesejahteraan­ nya. “Jujur saja dan harus disadari semua pihak. Kita menjadi pintar, jadi pejabat, jadi pengusaha sukses. Kesemua itu karena jasa guru,” ujar H Syuib Karim, anggota Komisi D DPRD Kota Pontianak, kepada ko­ ran ini, kemarin. Syuib yang man­ tan Ketua Sementara Syuib Karim DPRD Kota Pontianak ini, mengatakan, pengorbanan seorang guru dini­ lainya amat berat. Selain mendidik anak kandung di rumah, yang memang lebih ringan ketimbang mendidik anak satu kelas. Tapi pengabdiannya dalam mencerdaskan anak bangsa menjadi pintar dan orang terhormat, pekerjaan mulia ini memang tidak dapat dinilai harganya. Jadi, lanjutnya, keberadaan guru bukan hanya sekedar mengajar mengharap duit dari profesinya. Tapi mendidik anak bangsa dengan tujuan agar pintar dan sukses. “Inilah kebahagiaan tersendiri yang dirasakan oleh guru,” ujar dia. (mzr)

Polisi 77 Kali Razia Preman

PONTIANAK – Kepolisian Daerah Kalbar mengaku telah melakukan sejumlah intruksi Ka­ polri Jenderal Bambang Hendarso Danuri. Dari sembilan inturksi Kapolri tersebut sebagian besar sudah menunjukkan hasil. Sejak dilantik Kapolri memerintahkan kepada seluruh anggota Polri untuk memprioritaskan pemberantasan berbagai jenis kejahatan. Dian­ taranya, judi, preman, kejahatan jalanan, illegal logging, illegal fishing, illegal meaning, trafficking in person, narkotika dan terorisme. Laporan yang diterima Polda Kalbar dari sejumlah Polres dan Poltabes jajarannya, yang paling banyak ditangani adalah preman­

isme. Sejak 1-25 November, Polda Kalbar sedikitnya telah melakukan 77 kali operasi dengan 227 orang terjaring. Operasi dilakukan di tempat-tempat keramaian, yang kerapkali menjadi sarang preman. Dari operasi tersebut, 11 orang ditahan dan dilakukan proses hukum. Karena tertangkap tangan melakukan tindakan pidana. “Ada yang membawa senjata tajam, miras dan penjual petasan,” jelas Kabid Humas Polda Kalbar AKBP Suhadi SW. Untuk perjudian, Polda Kalbar mencatat terdapat 75 kasus yang ditangani. Tersangka yang sedang diproses sebanyak 190 orang. Polisi juga menyita barang bukti berupa uang Rp 274 juta lebih, 29 unit

Pontianak Post handpone, 9 kalkulator, 2 unit mesin fax, 391 rekap togel, 324 lembar (39 set) kartu remi dan 4 buah lapak kolok-kolok. “Semua tersangka masih kita tahan dan sedang men­ jalani proses,” kata Suhadi. Sedangkan kejahatan jalanan, lanjutnya, terungkap tujuh kasus, dengan sepuluh orang tertangkap dan lima orang tersangka. Sejauh ini, polisi berhasil mengamankan barang bukti uang sejumlah Rp 29,3 juta, satu buah handpone, 20 liter arak, satu unit sepeda motor dan satu buah obeng. “Pencurian bermotor juga termasuk kejahatan ini,” jelasnya. Prioritas lainnya yang berhasil diungkap Polda Kalbar adalah Illegal Logging. Hanya satu bulan

Kamis 27 November 2008 polisi berhasil mengungkap 28 kasus dengan tersangka 32 orang. Sedangkan barang bukti yang dia­ mankan berupa 6113 batang kayu, 17 truk, 1 motor air dan 2 buah kapal. “Tidak akan berhenti sampai di sini saja. Kita akan terus lakukan operasi,” tegas Suhadi. Selain melakukan penertiban terhadap pelaku kejahatan. Polda Kalbar, kata Suhadi, akan melaku­ kan operasi bersih. Setiap anggota Polri yang terlibat kejahatan akan segera ditindak sesuai dengan ke­ salahan yang dilakukan. “Apakah sanksi pidana, disiplin atau kode etik. Akan kita tindak semua, baik melakukan kejahatan secara langsung maupun tidak langsung,” ungkapnya.(hen)

Info

Wisuda STAIN Pontianak Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Pontianak kembali mewisuda 244 mahasiswa dan mahasiswi Kamis (27/11) hari ini. Wisuda tersebut digelar pada rapat terbuka senat STAIN Pontianak di Auditorium Universitas Tanjungpura oleh Ketua Senat STAIN Pontianak Drs. H. Moh.Haitami Salim, M.Ag. Peserta wisuda terdiri dari, 120 orang dari Jurusan Tarbiyah Pendidikan Agama Islam (PAI) dan 10 orang dari program studi Pendidikan Bahasa Arab (PBA). Untuk jurusan Syari’ah program studi Ekonomi Islam (EI) sebanyak 75 orang, sedangkan Jurusan Dakwah program studi Komunikasi Penyiaran Islam(KPI) 14 orang dan program studi Bimbingan Penyuluhan Islam (BPI) sebanyak 25 orang . Menurut Haitami, dengan diwisudanya 244 mahasiswa ini maka jumlah keseluruhan lulusan STAIN Pontianak sejak berdiri hingga tanggal 27 November 2008 hari ini adalah 7327 orang. Para alumni itu kini telah tersebar di seluruh pelosok tanah air, berperan dalam berbagai bidang ilmu dan pekerjaan, bertugas pada berbagai instansi, bergerak dalam berbagai lapisan masyarakat dan dalam berbagai bidang kehidupan, sebagai guru, dosen, TNI, Polisi, Pegawai Negeri, Muballigh, wiraswastawan, tokoh politik, tokoh agama dan tokoh masyarakat. “Dengan diwisudanya alumni STAIN Ponti­ anak pada hari ini diharapkan dapat memperkuat peran dan kontribusi STAIN bagi kemajuan masyarakat Kalbar khususnya, dan bangsa In­ donesia pada umumnya,” katanya. (vie)

Potensi Nusantara Expo PAMERAN potensi wisata nusantara kem­ bali digelar. Dengan mengangkat tema Potensi Nusantara Expo’08, rencananya dilaksanakan di Gedung Pontianak Convention Centre, 27-30 November. Sesuai dengan tema, dalam pameran nanti akan ditampilkan aneka produk budaya pariwisata, koperasi dan UKM, baik yang ada di Kalbar maupun di nusantara. Melalui pameran ini, panitia ingin mengangkat ragam budaya bangsa yang ada di daerah ke tingkat nasional, bahkan internasional. Tak hanya itu saja, panita juga ingin memperke­ nalkan aneka produk industri kecil ke publik. Lewat interaksi yang terjadi antara para peserta pameran dengan para pengunjung yang hadir, diharapkan akan terjadi transaksi dagang yang sal­ ing menguntungkan.Potensi Nusantara Expo’08 ini terselenggara kerjsama Pemkot Pontianak, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan, Pontianak Post serta sejumlah organisasi pengusaha. (go)

GERSANG : Beberapa buruh terlihat tengah mengerjakan proyek barau beton di kawasan Diponegoro. Meski terlihat `gersang`, belum terlihat adanya reboisasi seiring berjalannya proyek. SHANDO SAFELA/PONTIANAK POST

Status Perumnas IV Belum Jelas Masih dalam Tahap Negosiasi PONTIANAK—Sekretaris Daerah Kalimantan Barat, Drs H Syakirman, menyebutkan sampai saat ini status Perumnas IV be­ lum jelas. Meskipun pemerintah provinsi telah membicarakan­ nya dengan pihak-pihak terkait (Kabupaten Kubu Raya dan Kota Pontianak), belum didapatkan titik temu yang final. “Kita masih dalam tahap negosiasi. Proses penyele­ saiannya tidak mudah. Perlu ada kesadaran bersama bahwa kita ini sebenarnya masih satu provinsi,” ujarnya kemarin. Sulitnya penyelesaian masalah tapal batas ini dinilainya sebagai akibat dari banyaknya kepentingan di kalangan masyarakat Perumnas IV. Dalam perda lama, sambung Syakirman, sebetulnya sudah diatur mengenai batas-batas wilayah. Masalahnya, ketika dicek di lapangan, batas-batas alam yang tertera dalam peta tidak

ditemukan lagi. “Misalnya dalam peta disebutkan ada parit sebagai batas wilayah, ketika kita cek ternyata paritnya sudah tidak ada lagi,” ungkap dia. Pekan lalu, Wakil Gubernur Kalbar, Christiandy Sanjaya, juga sudah menyinggung-nyinggung tentang status Perumnas IV. Menu­ rutnya, dari aspek administrasi pemerintahan, Perumnas IV ada­ lah bagian dari wilayah Kabu­ paten Pontianak (sekarang bagian wilayah Kubu Raya). Berdasarkan UU Nomor 27 tahun 1959, lokasi Perumnas IV merupakan bagian Desa Ambawang Kuala Kecama­ tan Sei Ambawang. Hal tersebut dipertegas lagi dengan Keputusan Gubernur Kalbar Nomor 03/SK/ XIV-64, tanggal 11 Agustus 1964. Namun, penegasan batas secara pasti di lapangan sesuai dengan keputusan gubernur tersebut sejauh ini belum dapat dilakukan karena

masing-masing pihak saling mem­ pertahankan argumen baik dalam bentuk administrasi kependudukan maupun administrasi pertanahan. Permasalahan yang muncul ini, kata Christiandy, lebih disebabkan adanya keinginan sekelompok masyarakat yang ingin agar Pe­ rumnas IV dimasukkan sebagai bagian dari Kota Pontianak. Dia juga menyebutkan, pene­ tapan secara pasti di lapangan mengenai batas daerah menurut­ nya adalah kewenangan mendagri melalui SK. Keputusan mendagri tersebut dikeluarkan berdasarkan veri­ fikasi oleh tim pusat terhadap hasil penegasan batas daerah (berupa pemasangan patok dan atau garis koordinat) yang telah dilakukan oleh kedua pemerintah kabupaten/ kota yang berbatasan berdasarkan kesepakatan bersama dan difasili­ tasi oleh pemprov. (rnl)

PAUD Dianggap Mematikan TK PONTIANAK—DPRD Kota Pontianak akan mengkaji kem­ bali program pendidikan anak usia dini (PAUD) di Kota Pontianak. Demikian diungkapkan anggota komisi D DPRD Kota Pontianak, Monginsidi, saat menerima aspi­ rasi ratusan guru Selasa (25/11) pagi.”Ketika bergulir PAUD seba­ gian Taman Kanak-Kanak (TK) di sekitarnya sedikit terpuruk,” ujar Monginsidi. Menurut Monginsidi, TK yang berada didekat PAUD mulai keku­ rangan muridnya. Selama ini terjadi

kerancuan antara TK dan PAUD. Agar keduanya tetap berjalan, dewan akan membahas Raperda Penyelenggaraan Pendidikan untuk mengatur segala hal yang berkaitan dengan TK dan PAUD. Saat dikonfirmasi Pontianak Post, Walikota Pontianak Buchary A Rahman menegaskan PAUD me­ rupakan program pemerintah pusat. ”Bukan program pribadi Walikota ataupun Ketua PKK,” ujar Buchary seusai perpisahan dengan perangkat pemerintah kecamatan Pontianak Selatan Rabu (26/11) siang.

Menurut Buchary, PAUD bagian pendidikan informal. Saat ini se­ dang diusulkan agar tidak terpisah dari pendidikan dasar. PAUD benarbenar diperuntukan bagi anak-anak usia dini dari keluarga tidak mampu. Jika tidak ada PAUD, mereka tidak bisa bersekolah. Ketua Tim Pengge­ rak PKK Kota Pontianak, Sri Astuty mengharapkan program PAUD ini terus berjalan lancar. ”Karena anakanak usia dini merupakan cikal bakal penerus bangsa,” katanya di kantor Camat Pontianak Selatan kemarin.(uni)

Pemuda Melayu Dukung Kejari Ungkap DAK PONTIANAK - Persatuan Forum Komunikasi Pemuda Melayu Kalbar ( PFKPM-KB ) mendukung langkah yang diambil Kejaksaan Negeri (Kejari) Ponti­ anak dalam memberantas tindak kejahatan korupsi. Khususnya pengungkapan kasus Dana Alokasi Khusus (DAK) Kota Pontianak. Ketua PFKPM-KB Edwin Rahadi, mengatakan, langkah yang diambil Kejari sudah tepat. Hal tersebut dapat memberi efek jera terhadap tersangka dan pelaku korupsi lain­ nya. “Ini adalah pembelajaran bagi siapa pun agar tidak bermain-main dengan tindak korupsi,” ujarnya. Dikatakannya, PFKPM-KB sepenuhnya mendukung langkah yang diambil Kejari atas kasus yang mencoreng nama pendidikan Kalbar. “Kasus korupsi dalam ang­ garan senilai 13,5 miliar ini cukup memalukan nama sebuah lembaga pendidikan,” lanjutnya. Pihaknya menilai, tindakan Kejari telah melakukan hal yang sesuai dengan prosedur. Ia juga meyakini untuk menetapkan seseorang sebagai tersangka Kajari telah melakukan proses penyidikan yang sesuai. PFKPMKB, tambahnya, sepenuhnya menyerahkan  kepada Kejari atas permohonan untuk pengalihan sta­ sus penahanan Asmad Sama’ dan Ayub. Itu merupakan kewenangan

penyidik untuk mengabulkan ataupun menolak permohonan tersebut. “Demi sebuah proses kami juga berharap kasus ini jan­ gan dihalang-halangi kami juga memahami apa yang dilakukan oleh kelompok-kelompok yang memberi pembelaan kepada ter­ sangka. Namun jangan sampai mengaburkan permasalahan yang ada. Biarkan semua proses dan mekanisme berjalan,” tegasnya. Edwin Rahadi, mengharapkan, pendidikan sebagai motor bangsa untuk mewujudkan bangsa yang bersih dan bermartabat. Bagaima­ na itu dapat terwujud, kata dia, jika para pemegang kebijakan di dunia pendidikan mengotorinya. Ketika ditanya masalah komit­ men dalam hal ini Edwin Rahadi, menyebutkan, menyatakan dirinya dan PFKPM-KB siap mendam­ pingi Kejari, sekaligus memantau proses hukum korupsi DAK. “Se­ hingga aktor dan dalang dari semua ini terungkap,” kata dia. Dirinya mengimbau kepada masyarakat, khususnya yang berkecimpung di dunia pendidikan agar dapat menyatukan visi Kalbar Cerdas di tahun 2020. Untuk itu, pihaknya berharap, masyarakat jangan terpancing melakukan tindakan anarkis dalam penangan kasus didunia pendidikan ini. (hen)

Komunitas Black Borneo Soft Gun

Film Rambo Menjadi Ilustrasi Saat Berperang Berawal dari sebuah hobi, sebuah komunitas yang menamakan dirinya Black Borneo Soft Gun hadir di Pontianak. Meskipun baru seumur jagung, kini anggota Black Borneo Soft Gun mencapi 20 orang. Bagaimana geliat komunitas tersebut?

Budianto, Pontianak Sesuai namanya Black Borneo Soft Gun saat bertempur di alam maupun hutan komunitas Black Borneo Soft Gun selalu mengena­ kan baju hitam. Layaknya seorang tentara perang, komunitas ini selalu menggelar latihan dua kali dalam satu minggu. “Dalam satu minggu biasanya kami dua kali main,” kata Eka, Ketua Black Borneo Soft Gun didampingi Ifan selaku Humas ke­ pada Pontianak Post kemarin. Dalam bermain soft gun ada dua konsep yang digunakan komuni­

tas ini. Yaitu, skibi atau perang kota dan skimis (perang hutan). Yang menarik, kata Eka, adalah konsep skimis atau perang hutan. Sebab, daya jelajah perang di hu­ tan cukup fantastik dan layaknya sebuah perang beneran. “Kadang kita berilustrasi dari beberapa film. Salah satunya Rambo yang perangnya dilakukan di dalam hutan,” ungkap dia. Beberapa lokasi permainan yang kerap menjadi basecamp komuni­ tas ini yaitu Kampuas Universitas Panca Bhakti, Sekolah Mujahidin dan Pantai Gosong. Tiga tempat ini menjadi lokasi favorit sebagai tempat bermain perang maya itu. “Yang paling asyik adalah di Pantai Gosong. Karena lokasinya hutan, kadang dari pagi hingga sore kami bermain soft gun disana,” kata dia. Saat bermain soft gun, kata Eka, para pemain seperti menjadi seorang tentara perang sungguhan. Selain karena medan bermain yang dibuat sedemikian rupa, peralatan yang digunakan juga reflika dari peralatan perang sungguhan. Sep­

erti senapang soft gun, yang hampir mirip senapang asli harganya juga terbilang mahal hingga Rp1,5 juta. Kemudian baju perang soft gun, kacamata, helm hingga engkle se­ bagai aksesoris perang. “Pokoknya sangat menarik. Dari anggota kami yang hanya lima orang sekarang sudah 20,” katanya. Untuk peralatan soft gun, tam­ bah Ifan, tak sulit untuk mendapat­ kannya. Di Supermarket Caesar dan Mega Mal barang-barang tersebut ada dijual.Selain Black Borneo Soft Gun, di Pontianak juga memiliki komunitas serupa dengan nama Black Squad Soft Gun. “Disini komunitas soft gun cukup ramai dan berkembang dengan pesat,” kata dia. Untuk latar belakang anggota, jelas dia, kebanyakan adalah karya­w an swasta. Namun tak sedikit diantaranya mahasiswa, bahkan ada tentara dan polisi. “Pokoknya latar belakang kami beda-beda. Tapi disini kami bisa bersama karena hobi,” jelas dia. Sistem permainan, jelas Ifan,

BUDIANTO/PONTIANAKPOST

HOBI: Komunitas Black Borneo Soft Gun yang berawal dari sebuah hobi menjadi permainan bersama.

yakni menembak lawan. Jika tim ada 10 orang, masing-masing dibagi menjadi lima. Tim yang lebih banyak ditembak, itu yang kalah. “Makanya permainan ini lebih diutamakan menjunjung tinggi sportifitas. Sebab, untuk mengukur kemenangan seorang

yang tertembak harus jujur,” katanya. Sementara Agus, seorang ang­ gota yang baru bergabung di tim ini mengaku sangat senang. Menurutnya, tak hanya kepuasan yang dia peroleh tapi lebih dari itu yakni kebersamaan. (*)


Pontianak Post

PINYUH

Kamis 27 November 2008

FIGURA

Dekat dengan Masjidil Haram PENGASUH Pondok Pesantren (Pontren) Darussalam Sengkubang Mempawah Hilir KH Tusirana Rasyid ikut prihatin, setelah menerima informasi dari sejumlah jemaah haji yang berasal dari Kabupaten Pontianak via seluler di tanah suci Mekkah Almukaramah. Kelompok terbang (keloter) 16 itu bertempat tinggal jauh dari Masjidil Haram sekitar 7 hingga 8 km. “Beberapa haji telah minta tolong dari Mukimin, menyewa rumah yang dekat dengan Masjidil Haram,� kata Tusirana Rasyid kepada Pontianak Post. Walaupun satu kamar musti dihuni 10 sampai 12 orang dengan sewa sebesar 500 hingga 700 rial Saudi, untuk kebutuhan sebulan. Sebagai suatu solusi bagi mereka yang menghendaki dekat dan mudah untuk melaksanakan ibadah setiap waktu di Masjidil Haram. “Ada kebaikan yang terkandung di dalamnya. Dan lebih baik 100 ribu kali dibandingkan ibadah di masjid yang lain. (ham)

Pengelolaan BMD Unsur Penting Dukung Otda dan Pam

MEMPAWAH- Pemerintah Kabupaten Pontianak mengakui, penyertaan modal pada PT Bank Kalbar, hingga 31 Desember 2006 sebesar Rp 4,561 miliar. Pada TA 2007 dianggarkan Rp1,036 miliar. Namun belum dapat terealisasi dan dana tersebut dianggarkan kembali pada perubahan APBD 2008 sebesar Rp1,137 miliar lebih. Secara keseluruhan yang dianggarkan dalam perubahan APBD 2008 sebesar Rp1,174 miliar diluar penyertaan modal kondisi per 31 Desember 2006.

23

Hal itu disampaikan H Agus Salim, Bupati Pontianak dalam pidatonya ketika menyampaikan kerangka rancangan Raperda Perubahan Kabupaten Pontianak tentang pengelolaan barang milik daerah dan perubahan atas Perda Kabupaten Pontianak No 2 tahun 2008 tentang penyertaan modal pada PT Bank Kalbar seperti tertuang dalam Perda No 2 tahun 2008 tentang penyertaan modal Pemkab Pontianak. Agus Salim yang akan meng-akhiri jabatannya 12 April 2009 mendatang mengatakan, raperda tentang

pengelolaan Barang Milik Daerah (BMD), merupakan salah satu unsur penting dalam penyelenggaraan pemerintah dan pembangunan daerah yang perlu dikelola secara tertib agar dapat dimanfaatkan secara optimal dalam rangka mendukung penyelenggaraan Otda dan pengamanan (Pam) barang milik daerah. Ditegaskan Bupati, tertib administrasi pengelolaan barang milik daerah merupakan salah satu sarana penunjang dalam penyelenggaraan pemerintah daerah secara keseluruhan. Untuk itulah

Investasi Anjlok Pertumbuhan Ekonomi Melambat

DOMPET ICHA

Butuh Bantuan Dana DOMPET Peduli Icha Kartika, (4 tahun), pasien penderita tumor mata membuka rekening sumbangan maupun bantuan dari para dermawan, pengusaha dan pihakpihak yang berkemampuan serta lapisan masyarakat Kalbar umumnya, untuk biaya pengobatan. Bagi para dermawan yang mau menyalurkan bantuan silakan melalui Bank BRI Unit Pinyuh pada nomor rekening 3620-01-001166-53-3 a/n Hamdan Pontianak Post Biro Pinyuh atau langsung ke Biro Pontinak Post. (ham) 27 Nopember 2008 - (24/11) Via ATM BRI Rp 50.000,- (24/11) via ATM BRI Rp 100.000,- (24/11) Via ATM BRI Rp 20.000,- PU AP Willy Yudha Cokro Rp 50.000,- (25/11) Febrianti Rp 100.000,- (25/11) Via ATM BRI Rp 25.000,- Tk Mas Liga Pemangkat Rp 260.000,1XUÂżWULDQL  5S - Via ATM BRI Rp 300.000,- Cungket Rp 50.000,- ES Ptk Rp 100.000,- Gessica Ptk Rp 50.000,- Prayogo Tiyo, Prayogi Tiyo, Kanaya Ptk Rp 100.000,- Hamba Allah Ptk Rp 35.000,-Erwin Sutiono Ptk Rp 200.000,-Keluarga TK ESG Ptk Rp 200.000,Jumlah Rp 14.290.000,Siapa menyusul?

raperda pengelolaan barang milik daerah merupakan salah satu unsur penting yang harus kita bahas guna mendukung tertib administrasi pengelolaan barang milik daerah. Pengelolaan barang milik daerah harus dikelola dengan baik dan benar dengan memperhatikan azas fungsional, yakni pengambilan keputusan dan pemecahan masalah di bidang pengelolaan barang milik daerah yang dilaksanakan oleh kuasa pengguna barang, pengelola barang dan Bupati sesuai fungsi, wewenang dan tanggungjawab masing-masing. (ham)

FOTO IST

BANTUAN: Sebanyak 1.200 paket bantuan pangan dan 1.200 paket obat-obatan diserahkan oleh Forum Komunikasi BUMN Kalbar kepada Camat Kuala Mandor Suryono.

Kuala Mandor Banjir, 2 Desa Gagal Panen Forum Komunikasi BUMN Kalbar Beri Bantuan Pangan dan Obat BANJIR yang melanda Desa Retok dan Kubu Padi Kecamatan Kuala Mandor Kabupaten Kubu Raya, beberapa waktu lalu hingga kini masih menyisakan penderitaan bagi penduduk di kedua desa tersebut. Menurut Sekcam Kuala Mandor Rasudi, ratusan hektar tanaman padi berumur kurang lebih satu bulan, tanaman sayur, buah-buahan dan ternak

membusuk akibat terendam banjir. Forum Komunikasi BUMN Kalimantan Barat kemarin (26/11), menyerahkan 1.200 paket bantuan BUMN Peduli untuk kedua desa tersebut. Selain 1.200 paket bantuan pangan, juga diserahkan 1.200 paket obat generik. Paket BUMN Peduli tersebut diserahkan secara simbolis oleh Kaur CSR PTPN XIII Santun Siahaan didampingi Subardi dari Urusan Hubungan Media Massa PTPN XIII, Helmi dari PT Pelindo II, Valentinus dari PT. BTN, Iin dari Bank Mandiri serta dari PT Sucofindo, kepada Camat Kuala Mandor

Suryono yang didampingi Sekecam dan kepala desa dari kedua desa yang kebanjiran tersebut. “Walaupun bantuan tersebut jumlahnya jauh dari jumlah yang dibutuhkan, namun setidaknya bisa mengurangi beban warga yang kebanjiran,� kata Santun Siahaan saat menyerahkan bantuan tersebut di Kuala Mandor. Camat Kuala Mandor Suryono, berharap agar bantuan serupa dapat dilakukan oleh saudara-saudara kita dari perusahaan atau lembaga lain di Kalbar, sehingga secara perlahan bisa mengurangi beban warga yang terkena musibah banjir.(*/r)

MEMPAWAH-Target pertumbuhan ekonomi sebesar 5,65 persen yang diproyeksikan Bupati Pontianak saat penyampaian Nota Keuangan RAPBD Tahun 2009 dinilai cukup berani. “Keberanian mematok target sebesar itu harus dibarengi dengan dukungan keuangan daerah yang memadai. Jika tidak maka bukan pertumbuhan yang didapat, melainkan perlambatan ekonomi yang justeru akan menimpa,� terang Susanto, SE Wakil Sekretaris DPC PDI Perjuangan Kabupaten Pontianak dimintai tanggapan atas RAPBD Tahun 2009, Selasa (25/11). Dilihat dari total RAPBD sebesar Rp323, 88 miliar, untuk fungsi ekonomi hanya mendapat jatah Rp17 miliar. “Untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, dengan dana sebesar itu tak bisa berbuat apa-apa. Karena untuk menggerakan ekonomi perlu investasi yang cukup besar. Sementara untuk saat ini juga tidak dapat berharap investasi swasta,� tegasnya. Diakui, Susanto untuk tahun

2009 merupakan tahun politik. “Beberapa agenda politik akan dilaksanakan pemerintah, baik pemilu legislatif maupun pemilu presiden. Bagi investor dengan pelaksanaan beberapa agenda politik itu tentu lebih memilih wait and see. Sikap investor ini tentu akan mempengaruhi laju investasi di daerah,� lanjut dia. Faktor lain yang mempengaruhi laju investasi adalah tingginya suku bunga acuan (BI rate) dan belum pulihnya daya beli masyarakat. “Tingginya suku bunga memicu tingginya kredit macet. Sehingga investor akan sulit mendapat kucuran dana dari perbankan untuk memperluas usahanya,� tambahnya. Memang tambah dia, ekonomi Kabupaten Pontianak dalam posisi yang serba sulit. “Tapi bukan tidak ada jalan keluar, namun semua kembali kepada pemimpin di daerah. Salah satu langkahnya melakukan kerjasama antar daerah, yang memiliki kesamaan visi dan persepsi untuk membangun sebuah kawasan unggulan atau kawasan andalan,� saran dia. (ham)

Kendati Tuntas, Penyimpangan Jangan Dibenarkan PINYUH-Penghentian SHNHUMDDQ SHPEDQJXQDQ  ÂżVLN proyek dari bantuan pusat untuk pembangunan Perpustakaan Sekolah khusus di SDN 09 Sui Bakau Besar Laut Kecamatan Sungai Pinyuh tuntas, setelah disepakati dalam pertemuan, Rabu kemarin. Tiga penolakan warga atas bangunan itu karena membelakangi perumahan guru dan warga, ketinggian dan material (kayu) yang dipakai dinilai warga kurang layak. Dari tiga opsi tuntutan itu, terjawab setelah Kadis Pendidikan Marwadi SPd bersama Asnan Hemdi A.Ma Ketua Komisi D bersama Eddy Sugito SH, HM Zaini HMS SmHK dan Sarbaini A.Ma didampingi Kepsek

Amru Syamsuar serta kalangan pendidik dan masyarakat. Mustinya sejak awal pihak sekolah maupun korlap H Effendi (guru SD-red) dan Ir Asep Supandi yang dihubungi pihak sekolah merespon cepat penolakan warga itu. Bukan sebaliknya memberikan berbagai alasan yang menyebutkan tak mungkin bangunan itu musti diganti total dan waktu yang tak memungkinkan dan sebagainya. Sikap yang tidak mau menerima saran yang disampaikan masyarakat setempat maupun Kades Martono, membuat bangunan itu sempat mengalami keterlambatan lanjutan pembangunan. Dana Rp60 juta yang dialokasikan pusat tanpa PPn, dinilai beberapa

warga memadai untuk membangun perpustakaan, kendatipun menggunakan kayu belian dan kayu kelas satu seperti resak, bengkirai. Bukan kayu lokal seperti yang dipersoalkan. Kepsek berjanji akan memberitahu korlap untuk mengganti empat tiang pilar utama penyangga bangunan termasuk kayu yang musti diganti. “Saya akan awasi penggantian seperti disepakati. Pribadi saya tidak sepaham dengan cara itu. Kendati tuntas, penyimpangan jangan selalu dibenarkan,� kata warga usai pertemuan. Menurut warga ikut membandingkan dengan pembangunan perpustakaan serupa di beberapa sekolah lainya, dimana kayu yang dipakai kelas I. “Masalah

HAMDAN/PONTIANAK POST

CARI SOLUSI: Kadis Pendidikan Marwardi, didamping Ketua dan Anggota Komisi D DPRD Kabupaten Pontianak membahas pembangunan perpustakaan SDN 09 Sungai Bakau Laut yang dipersoalkan warga.

pendidikan, bukan hanya jadi tanggungjawab pemerintah. Tapi masyarakat juga punya hak untuk mengawasi, terutama SHPEDQJXQDQ ÂżVLN DJDU WLGDN

terjadi penyimpangan, hingga merugikan anak didik dan masyarakat setempat. Yang salah jangan selalu dibela, akan menjadi manja,� kilah warga. (ham)


sambas

24

Pontianak Post

Terigas

Jemaah Haji Banyak Tersesat di Mekkah

Kekurangan Bukan Halangan KEKURANGAN fisik yang ada pada setiap orang ternyata bukan menjadi halangan bagi setiap orang untuk menjalani hidup. Begitu prinsip utama yang tertanam pada sosok yang satu ini. “Modal paling utama adalah cita-cita dan semangat. Insya Allah, ikhtiar maksimalah yang selalu dibarengi doa akan membuahkan hasil,” ujar Nurasikin SSosI, salah seorang wisudawan STAIN PontiaNurasikin nak asal Kabupaten Sambas, kepada Pontianak Post dua hari lalu, di Sambas. Pria yang saban hari ditemani olah kursi roda ini adalah termasuk yang membuktikan prinsip tersebut. Ia mengaku setitik pun tak pernah merasa minder atas apa yang ada pada dirinya. Dan alhasil, selain menjadi salah seorang pegawai di KUA Sambas, setelah menikah, kini perjuangannya kuliah ke Pontianak4 juga telah dituntaskan. “Malahan Saya selalu merasa terpacu dalam menjalani hari-hari hidup ini,” ungkap lelaki asal Selakau yang pada sore sepulang dari kantor sibuk me-ngurus usaha pangkas rambutnya ini meyakinkan. Menurut Nurasikin selesai menjalani pendidikan di jenjang strata satu tersebut tak lantas membuat hasratnya menjadi terhenti untuk mengenyam ilmu pengetahuan. Bahkan jika ada kesempatan, katanya, dirinya mencoba agar bisa melanjutkan studi ke tingkat master dan bahkan juga doktoraljika memungkinkan. “Jadi perlu diingat oleh teman-teman, kekurangan bukanlah menjadi halangan. Justru mereka yang sempurna mesti lebih gigih,” imbuh pria yang mudah berteman dengan banyak kalangan ini tersenyum.(mur)

Tilik

Sajadah Fajar ke Sarawak ROMBONGAN sajadah fajar Kabupaten Sambas semakin aktif dalam menjalani aktivitasnya. Setelah menyambangi banyak desa di sejumlah kecamatan yang ada di daerah ini saban subuh, kini mereka akan berangkat ke Sarawak dalam misi yang sama. “Insya Allah malam ini Kami akan berangkat ke Kuching,” ujar Suadeoni SPdI, salah seorang rombongan sajadah fajar, kepada Pontianak Post kemarin, di Sambas. Menurutnya selama berada di Kuching, rombongan sajadah fajar juga akan menyambangi sejumlah masjid untuk melaksanakan salat subuh berjamaah. Sehingga dengan demikian diharapkan ikatan silaturahmi menjadi lebih erat antar sesama ummat muslim dimanapun berada, ungkapnya. Mereka yang tergabung dalam sajadah fajar Kabupaten Sambas adalah dari berbagai kalangan usia. Ada yang muda dan ada pula yang sudah berumur. Meski usia lanjut, imbuh Doni, umumnya teman-temannya tersebut cukup bersemangat untuk melaksanakan subuh keliling. “Bahkan yang berumur justru yang semangatnya tinggi,” tandasnya. Sewaktu di Kabupaten Sambas, tempat yang didatangi bukan hanya di seputar kota. Untuk wilayah desa yang transportasinya melalui sungai juga ikut disambangi oleh jamaah salat subuh berkeliling ini. “Makanya berangkat ke Kuching walaupun sebutannya jauh, bagi kawankawan sebenarnya masih relatif mudah mengingat transportasinya lewat darat. Tapi sekali lagi disinikan yang penting niat dan keikhlasan. Sehingga bukan menjadi beban melainkan malah menyenangkan,” paparnya.(mur)

Kamis 27 November 2008

Karena Terpisah dari Rombongan

Mursalin/Pontianak Post

KUNJUNGAN KERJA: Kehadiran pejabat dari Kabupaten Karimun, kemarin, ke Sambas, mendapat sambutan hangat Bupati, Wabup, dan sejumlah pejabat di Kabupaten Sambas.

Walet Diharapkan Jadi Andalan PAD SAMBAS-Budidaya walet kedepan diharapkan menjadi andalan pendapatan asli daerah Kabupaten Sambas. Demikian harapan yang disampaikan Bupati, saat membuka lokakarya walet yang diusung Dinas Pendapatan Daerah, kemarin. Acara yang berlangsung di Gedung DPRD tersebut, dibuka secara resmi Bupati Sambas Ir H Burhanuddin A Rasyid. Lokakarya menjadi istimewa karena menghadirkan pemateri dari salah satu dinas di Kabupaten Karimun, Kepulauan Riau-yang terbilang berhasil mengelola walet. Bahkan Wakil Bupati Kabupaten Karimun, Aunur Rafiq, hadir pada pembukaan. Sementara pejabat daerah yang juga hadir diantaranya Ketua DPRD, Wakil Bupati , Kapolres Sambas, Ketua Pengadilan Negeri, dan Ketua Pengadilan Agama, serta sejumlah pejabat vertikal dan unsur pimpinan daerah.

Burhanuddin mengemukakan PAD melalui pengelolaan ini memang menjanjikan di Kabupaten Sambas dengan jumlah mencapai kurang lebih 130 bangunan walet. “Tentu itu merupakan potensi. Karena selama ini pendapatan daerah masih tergantung pada dana alokasi khusus dan umum. Padahal pemerintah pusat sendiri telah mengingatkan agar daerah mampu mening katkan hasil pendapatan asli daerahnya masing-masing,” paparnya. Sarang burung walet, jelas Bupati, merupakan salah satu solusi dalam meningkatkan PAD mengingat banyak keunggulan yang dimilikinya. Selain harganya mahal, katanya, dampak lingkungan yang ditimbulkan juga relatif terkendali. Makanya, menurut Burhanuddin, telah ada pembicaraan dengan beberapa kepala daerah lain yang ada di Kalbar untuk

menggagas Perda tentang walet. Misalnya dengan Bengkayang dan Singkawang, imbuhnya, mereka pernah bertemua membicarakan tentang pengaturan walet yang konsepnya tidak jauh berbeda satu dengan yang lainnya. Walaupun memang, katanya, mungkin saja ada spesifikasi khusus sesuai kondisi wilayah. Mengingat besarnya potensi walet, Bupati mengharapkan lokakarya memberikan masukan besar bagi peningkatan pengelolaan walet agar menjadi PAD andalan. Kehadiran dari perwakilan Kota Singkawang, Bengkayang, Pemerintah Propinsi dan dari Kabupaten Karimun, katanya, tentu dapat memberikan informasi pen ting bagi ini kedepannya. “Kita mengharapkan Kabupaten Karimun dapat berbagi pengalaman melalui lokakarya ini,” tandasnya. (mur)

SAMBAS-Jemaah haji asal Kabupaten Sambas yang berada di Mekkah banyak yang tersesat. Menurut Nurriahman SE MAg, Kasi Penerangan Masyarakat Departemen Agama Kabupaten Sambas, mereka yang nyasar tersebut umumnya adalah mereka yang terpisah dari rombongan. “Mungkin karena suasana baru, sehingga masih banyak yang pada bingung. Lagi pula pun orang kan cukup ramai sekali,” ujarnya kepada Pontianak Post kemarin, melalui telepon seluler dari Mekkah. Mereka yang terpencar dari rombongan tersebut, jelas Nurriahman, ada yang setengah hari, dan ada pula yang sampai sehari semalam. Namun saat ini, katanya, semuanya sudah berkumpul kembali di maktab 57 rumah. Dan keseluruhan jemaah sampai saat ini, ungkapnya dalam keadaan sehat walafiat. Supaya kejadian serupa tak terulang, imbuh Nurriahman, sejumlah pengarahan telah disampaikan kepada jemaah. Bagaimana teknik agar jemaah yang terpisah bisa kembali ke maktab dipaparkan oleh masingmasing pimpinan kelompok. Termasuklah mengenali beberapa alur jalan keluar di Masjidil Haram maupun tempat lainnya juga diterangkan kepada peserta. Selain tentang jemaah yang tersesat, Kasi Penamas Kandepag pun menyampaikan tentang

jemaah yang mengulang mikot atau ihram yang jumlahnya mencapai belasan orang. Pengulangan terpaksa dilakukan lantaran mereka melanggar aturan mikot, baik saat akan berangkat dari Batam maupun selama dalam perjalanan menuju Jeddah dan setiba di tanah suci, terangnya. “Semua sudah melakukannya lagi dengan baik,” tukasnya.

Mungkin karena suasana baru, sehingga masih banyak yang pada bingung. Lagi pula pun orang kan cukup ramai sekali Nurriahman menjelaskan bahwa saat ini semua rombo-ngan masih menunggu pelaksanaan ibadah haji pada 7-8 Desember di Arafah. Pada kurun waktu tersebut, ungkapnya, jemaah tetap berada di Maktab sembari memperbanyak ibadah, baik salat sunat maupun fardhu dan zikir di Masjidil Haram. Satu hal yang menggembirakan, imbuh Nurriahman, secara umum keseluruhan jemaah dalam keadaan sehat. Sekian hari berada di tanah suci, katanya, rombongan yang berjumlah 261 tersebut semakin erat menjalin kebersamaan. Satu sama lain seolah sudah menjadi keluarga-walaupun sebelumnya tidak saling kenal, ujarnya. “Makanya semua saling bahu membahu ketika ada persoalan,” ungkapnya.(mur)

Prioritaskan Infrastruktur Kegiatan Pendidikan SAMBAS-Pemerintah diminta untuk memprioritaskan infrastruktur yang terkait dengan kegiatan pendidikan. Salah satunya adalah jalan di lintasan sekolah, harus menjadi yang utama untuk dibangun. Begitu harapan dikemukakan oleh salah seorang guru, sehubungan dengan peringatan HUT PGRI, kemarin, di Sambas. “Masalahnya ketika jalan becek, kasihan anak-anak yang pergi dan pulang sekolah,” ujar seorang pengajar yang

mengenalkan dirinya bernama Julhamsyah, kepada koran ini. Bukan hanya murid, katanya, jalan yang buruk terkadang juga menghambat para guru yang hendak pergi mengajar. Karena tidak semua tenaga pendidik, tukasnya, yang bermukim di sekitar lingkungan sekolah. Akibat jalan yang becek di musim hujan, ceritanya, para guru yang datang menjadi terlambat. “Meskipun bisa diatasi dengan tiba lebih awal, yang pasti konsentrasi mengajar menjadi

terganggu,” ungkapnya bercerita. Betapa tidak, katanya, setiba di sekolah seorang guru yang harusnya langsung memberikan paparan pengajaran kepada siswanya, karena berkumal dengan lumpur, malah sibuk membersihkan tanah yang menempel di pakaian, sepatu, maupun tubuhnya. Bahkan di beberapa sekolah yang jalannya tenggelam bisa musim penghujan tiba, ujarnya, terpaksa harus kekurangan guru maupun murid yang menjalankan aktivitas

pendidikan. Keadaan tersebut, kata Julhamsyah, jelas sangat tidak baik dalam pro-ses dimana pemerintah sedang gencarnya hendak memacu dunia pendidikan sekarang ini. Ketua PGRI Kabupaten Sambas Yusniar SPd MSi, dihubungi terpisah tak menamfik apa yang dikisahkan guru tentang infrastruktur tersebut. Di sejumlah daerah yang umumnya berada di pedesaan, katanya, memang persoalan sarana dan prasarana terkadang masih menjadi kendala mereka dalam

menjalani aktivitas pendidikan. Menurut Yusniar kedepan diharapkan pembenahan jalan, jembatan, dan beberapa sarana lainnya untuk menuju ke sekolah, perlu mendapat prioritas. Bukan hanya pemerintah di daerah, pemerntah pusat pun dengan alokasi dana yang segera terealisasi sebesar 20 persen hendaknya mengakomodir pembiayaan seperti yang dipaparkan tersebut. “Walaupun bukan jalan yang sempurna, minimal pengerasan biasa yang mudah dilalui kendaraan,” tandasnya.(mur)

DIJUAL KAVLING TANAH 1. Jl. PT Sumber Jantin Sambas (Kanan masuk) 2. Jl. PT Sumber Jantin (Kiri Masuk) 3. Gg. Usaha Baru Desa Lumbang Sambas Dijual tunai dan kredit 3 s/d 5 tahun kredit tanpa uang muka, angsuran mulai Rp 300.000,- per bulan Hub: Tan Abdul Malik

HP. 085 654 428 275

Terbang Setiap Hari Dengan BOING 737 PONTIANAK - JAKARTA

5X

Jam :06.30, 07.55, 10.40 12.25, 14.50,15.30 WIB Telp. :(0561) 734488

JAKARTA - BALIKPAPAN

2X

PTK - YGY - SUB (PP) Jam 10.10 WIB

(021) 3840 888 DARI TERMINAL 1B BANDARA SOEKARNO HATTA Computer Sabre/A bacus Atau hubungi BIRO PERJALANAN ANDA

JAKARTA - BANJARMASIN

2X

Jam : 08.05, 17.55 Telp. :(0511) 58996

2X

JAKARTA - TARAKAN

2X

Reservasi JAKARTA

Jam : 08.05, 15.10 Telp. :(0542) 739225

JAKARTA - PALEMBANG

Jam : 05.10 Telp. :(0561) 32262

JAKARTA - JAMBI

2X

Jam : 09.50, 12.15, 15.20 Telp. : (0717) 436980

JAKARTA - PAKANBARU

2X

Jam : 17.15, 11.40 Telp. :(0761) 856031

Jam : 10.05, 15.40 Telp. :(0561) 50643, 51861

JAKARTA - MEDAN

JAKARTA - PANGKALPINANG

3X

Jam : 08.05, 11.40 Telp. :(0711) 378655

2X

Jam : 07.30, 13.05 Telp. :(061) 4537620

JAKARTA - PADANG

2X

Jam : 10.45, 18.25 Telp. :(0751) 446600

JAKARTA - SEMARANG

2X

Jam : 07.00, 18.25 Telp. :(024) 3549888

JAKARTA - YOGYA

2X

Jam : 15.50 Telp. :(0274) 32262

JAKARTA - SURABAYA

3X

Jam : 08.05, 14.35, 16.05 Telp. :(031) 5049666

PONTIANAK-BATAM-MEDAN

4X

Jam : 10.30

JAKARTA - MANADO

JAKARTA - BIAK

Jam : 15.10 Telp. : (0341) 855878

Jam : 22.00 Telp. : (0981) 591636

JAKARTA - MAKASAR

JAKARTA - DENPASAR

Jam : 05.00 Telp. : (0411) 3655255

JAKARTA - KUPANG Jam : 14.35 Telp. : (080) 830555

JAKARTA - JAYAPURA Jam : 22.00 Telp. : (0967) 550666

JAKARTA - MANOKWARI Jam : 22.00 Telp. : (0986) 215666

2X

Jam : 16.00, 20.15 Telp. :(0361) 429620

JAKARTA - BATAM

2X

Jam : 10.30, 13.50 Telp. :(0778) 429620

PONTIANAK - KUCHING (Via Pontianak) Jam : 08.00 Telp. : (082) 244299

GUANGZHOU

Dari Terminal 2D Jam : 07.30 Telp. : 86-20-6120 6350


Pontianak Post

Kamis 27 November 2008

Singkawang

25

proyek

DAD Minta Pembangunan Patung Naga Diteruskan

Bersihkan Pasir Sisa Pasir-pasir sisa pengerjaan proyek yang menumpuk di pinggir jalan, apalagi yang sudah bertebaran di jalan raya harus segera dibersihkan. Hal ini sangat menggangu lalu lintas dan erat hubungannya dengan keselamatan pengendara. Pemerintah harus memperingatkan kepada rekanan yang menangani suatu proyek terkait masalah ini. “Coba lihat, banyak pasir yang menumpuk di pinggir jalan. Ini sangat berbahaya, karena mengganggu lalu lintas. Apalagi kalau itu berada di jalan-jalan utama, ini sangat berbahaya,” tegas tokoh pemuda Kelurahan Roban Kecamatan Singkawang Tengah, Ryandi SE kepada Pontianak Post kemarin di Singkawang. Alumni Universitas Tangjungpura Pontianak ini menambahkan, “Seharusnya sebelum proyek dikerjakan, pemerintah seharusnya sudah mengingatkan hal ini kepada pihak yang akan melaksanakannya. Jangan sampai sudah terlaksana, tapi tidak diberikan imbauan.” Menurutnya, di beberapa jalanan kota peraih penghargaan Adipura tahun 2008 untuk kategori kota sedang ini, banyak pasir-pasir yang berada di pinggir jalan. Bahkan sudah memakan badan jalan. Ryandi mengatakan, hal ini jelas berbahaya bagi pengendara, apalagi saat melintasi jalan pada malam hari. “Tidak semua mata pengendara itu bisa memandang adanya tumpukan pasir, karena mereka juga harus konsentrasi saat berkendara,” kata dia. Ryandi mengungkapkan, pemerintah dan DPRD harus segera bertindak mengatasi masalah tersebut. Sebab, hal ini, kata Ryandi lagi, selain menyangkut masalah nyawa, juga masalah kebersihan kota. “Sekiranya pasir dan debu yang ada pinggiran jalan dibersihkan dan diangkat dari pinggir jalan sesegera mungkin,” tegasnya. Bahkan, tambah Ryandi, kalau bisa pergunakan aparat di Kecamatan atau di Kelurahan untuk melakukan bersih-bersih jalan. Selain pasir sisa ataupun proyek yang sedang berjalan, kata dia, pemerintah juga harus memperhatikan kendaraan pengangkut pasir maupun tanah yang melintasi jalanan. “Karena adanya pasir salah satunya diakibatkan kendaraan pengangkut pasir dan tanah yang secara tak sadar, muatannya tumpah perlahan-lahan,” kata Ryandi. Lebih jauh Ryandi menjelaskan, sejauh ini sangat menghargai kerja pemerintah dalam upaya menciptakan kebersihan lingkungan. Namun, kata dia, jika lengah, bukan tak mungkin, upaya yang dilakukan itu akan sia-sia, jika jalanan kota menjadi kotor. “Apalagi kalau sampai memakan korban, bahkan parahnya meninggal dunia,” jelas Ryandi. (ody)

ZULKARNAEN/PONTIANAKPOST

TERGENANG: Hujan deras mengguyur kota Singkawang beberapa hari terakhir. Akibatnya sejumlah kawasan dan jalan pun menjadi tergenang air. Dikhawatirkan bila hujan tak mereda, maka air akan meluap.

Parit Sumbat Jalanan Tergenang Air Hujan Lebat Guyur Singkawang SINGKAWANG – Curah hujan tinggi yang mengguyur Kota Singkawang beberapa hari terakhir ini, menyebabkan beberapa ruas jalan tergenang air. Lebih parahnya, hal ini ditambah dengan ketidakpedulian masyarakat terhadap lingkungan, sehingga parit dan got tersumbat. Airpun susah turun dari jalanan tersebut. Pantauan koran ini di lapangan, terlihat di Jalan Pelita , tepatnya di Stadion Kridasana yang juga lapangan sepakbola kebanggaan masyarakat Kota Seribu Kuil ini terendam air. Beberapa petugas dari Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan dengan ‘alat tempur’ lengkap, berupaya membuka saluran parit dan got yang tertutup. Bahkan, keadaan ini, juga dimanfaatkan oleh masyarakat terutama pemilik bus, untuk mencuci kendaraannya tersebut. Karena air tidak sulit diperoleh. Namun, di lain sisi, banyak pengguna jalan yang terhambat, ketika melintasi area tersebut.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan Kota Singkawang, Wolter C Koyongian, ditemui di lokasi mengatakan, penyebab terjadinya penyumbatan parit dan got, sehingga berdampak pada genangan air di Jalan Pelita kemarin salah satunya adalah, ka­ rena pembangunan sebuah rumah dan toko lima pintu di kawasan tersebut. “Habis membangun ruko dan membangun jembatannya, kertas semen, kayu cerucuk dan papan jatuh di parit. Tidak diperhatikan. Sehingga menghambat air yang tergenang di jalan turun ke parit,” kata Wolter kepada Pontianak Post. Wolter mengatakan, hal ini merupakan wujud kurang peduli terhadap lingkungan oleh masyarakat. “Coba peduli. Habis bangun kayu-kayunya dicabut dan pikirkan juga dampaknya. Kasihan masyarakat disini, mau berjalan susah,” kata Wolter. Sebelumnya, kata Wolter, di lokasi ini juga pernah mengalami hal serupa. Namun, tambah dia, hal itu tidak berlangsung lama, karena air yang menggenang berasal dari hujan, cepat turun melalui parit dan

got yang tidak tersumbat. “Kalau malam ini (kemarin) hujan turun lagi, sementara air tidak mengalir, maka akan menambah sengsara masyarakat dan pengguna jalan disini,” katanya berang. Menurutnya, hujan yang mengguyur Kota Singkawang beberapa hari ini, juga menggenangi beberapa ruas jalan lain. Seperti Jalan Tani, Gang Warga. “Kami tadi turun sekitar jam dua bersama tim pembersih parit dan got. Kami bertanggung jawab terhadap tersumbatnya got dan parit. Dan kami telah berupaya membersihkannya. Di Jalan Tani sempat tergenang, dan sekarang sudah kami buka parit yang tersumbat,” tukasnya. Mengantisipasi curah hujan yang tinggi, Wolter mengimbau, “Paling penting masyarakat harus peduli lingkungan hidup. Jangan buang sampah sembarangan. Kumpulkan di tong sampah yang telah ada atau ke TPS (Tempat Pembuangan Sementara). Manfaatkan sarana yang sudah ada. Kemudian, membangun ruko jangan memikirkan kepentingan sendiri, pikirkan juga masyarakat dan lingkungan.(ody)

Tujuannya Angkat Pariwisata SINGKAWANG -Pembangunan Patung Naga di persimpangan Jalan Kempol Mahmud-Jalan Niaga menuai polemik. Ketua III Dewan Adat Dayak (DAD) Kota Singkawang, Herman Buhing mengatakan, sebaiknya pihak yang mau membangun tetap melanjutkan pekerjaannya. “Kenapa harus takut. Bangun saja. Kalau kita bisa membangun apa yang ada pada budaya kita sen­diri, ya bangunlah,” kata Herman kepada Pontianak Post kemarin di Singkawang. Ia mengatakan, pembagunan terhadap patung naga itu, tidak ada yang melarang. Sebelumnya, Front Pembela Islam (FPI) Kota Singkawang mendesak pengerjaan itu dihentikan dan diganti dengan lampu warnawarni atau piala Adipura yang bisa membuat indah kota ini. “Pembangunan harus juga me­ mi­kirkan lainnya yang ada di Sing­ kawang. Apalagi, naga binatang mitos kepercayaan warga Tionghoa. Janganlah dibangun di ruang publik,” kata wakil ketua FPI Kota Singkawang, Bambang Prayogi. Sementara itu, Herman Buhing mengatakan, pihaknya sangat mendukung pembangunan patung itu. Ia beralasan, semakin banyak yang dibangun, maka hal itu makin baik. “Sekarang ini diharapkan masingmasing suku etnis harus bangga

RAJA BAJA

BENGKEL FUSAN

Jl. A. Yani II No. 2 Telp. (0561) 7077218 - HP. 0811562392

Bengkel

ANAM

RAJA BAJA

Jl. Adisucipto Km.8 No.2 Ptk HP. 08125612317 Telp. 722128, Fax. 721718

Two In One

Two In One MELAYANI PEMBUATAN : • Tangga, pagar, tralis, balkon, canopy, dll. • Dari besi tempa & stainless stell • Folding gate & pintu model kayu • Konstruksi baja

kWALITAS TerBAIk MUTU TerJAMIN

dengan seni dan budayanya. Jangan antipati dengan lainnya,” kata dia. “Selagi itu (pembangunan patung naga) tujuannya baik, jangan ada yang menghambat. Sekarang bagaimana juga kita bisa bertahan dengan seni dan budaya kita,” kata Herman setengah bertanya. Ia me­ ngatakan, tidak ada untungnya bagi pihak yang melarang pembangunan itu. Jika banyak yang mengatur, tambah dia, maka pemerintah akan semakin dibingungkan. “Jadi pemerintah akan bingung, apa maunya rakyat,” terangnya. Ia mengungkapkan, kepada seluruh lapisan masyarakat untuk tetap menjaga keharmonisan dalam hidup. Menurutnya, jika ada pihak yang sudah mengkotak-kotakkan diri, maka tidak baik. “Maukah ne­ geri kita ini tidak aman. Kalimantan jangan disamakan dengan Pulau Jawa,” tegasnya. Menurut sumber Pontianak Post, pembangunan itu dibiayai oleh salah satu pengusaha perhotelan di Singkawang. Bahkan, kata sumber tersebut, pihak Dinas Pekerjaan Umum, sudah mengusulkan agar tidak dibangun kepada pemkot Singkawang. “Tapi usulan itu tidak digubris pemkot, dan pembangunan tetap dilaksanakan,” kata sumber terpercaya tersebut. “Kalau ini untuk tujuan wisata agar bisa menarik wisatawan ma­­suk ke daerah, tidak masalah. Kita harus menciptakan suasana kota yang kondusif, jangan selalu berpolemik,” timpal Rudi Harjana pengamat masalah sosial di Singkawang. (ody)

• Folding Gate “Standar” • Canopy Polycar Bonet / Acrylic • Pagar & Tangga Stainless dgn Las Argon • Konstruksi Baja • Pagar & tangga besi tempa • Tangki CPO s/d 2.500 ton • Rolling Door • CCTV (Kamera Pengawas) • Mesin Pagar Otomatis JANGAN SALAH PILIH ! PASTIKAN ANDA MENDAPATKAN YANG TERBAIK

Pasang Iklan BIRO SINGKAWANG

(0562) 631912 08125713422


KETAPANG

26

POTRET

Kukuhkan 4 Pejabat KPU SEKRETARIS Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kalbar Drs Hasymi, Rabu (26/11) mengambil sumpah empat pejabat eselon IVa di KPU Ketapang. Pengangkatan dan pengukuhan pejabat tersebut berdasarkan keputusan sekretaris KPU nomor 49, 50, 51 dan 52 tahun 2008. Adapun pejabat eselon IV a yang diambil sumpahnya Hasymi kemarin masingmasing, Triyoga A.Md, Rahmad Rohendi SH, Wiwiek Maryani SH, dan Zainudin. Pengambilan sumpah dilakukan di aula Sekretariat KPU Ketapang. “Pengangkatan ini berdasarkan struktur organisasi yang ada di KPU, ada empat yang dilantik,” kata Hasymi saat ditemui di ruang ketua KPU Ketapang.(ndi)

ALE-ALE

Hari Menanam Pohon PASAR Rangge Sentap, sudah ditetapkan sebagai pusat lokasi hari menanam pohon Indonesia yang dilaksanakan 28 Nopember 2008. Lokasi ini hanya sebagai acara seremonial, sedangkankegiatan dilakukan selama satu bulan penuh, dan menyebar ke seluruh wilayah di Kabupaten Ketapang. Rapat lanjutan panitia Hari Menanam Pohon Indonesia ini, dilakukan di Aula Dinas Kehutanan Kabupaten Ketapang. Ir Cucu Wangsu, MM, mengharapkan kegiatan ini diikuti seluruh masyarakat Ketapang. Wakil Bupati Ketapang Drs Henrikus M.Si, direncanakan akan membacakan pidato Presiden SBY tentang pencanangan hari menanam pohon. Penetapan tersebut dituangkan dalam bentuk Keputusan Presiden Republik Indonesia nomor 24 Tahun 2008, tentang Hari Menanam Pohon Indonesia. Dan 28 Nopember 2008, ditetapkan sebagai awal dimulainya penanaman pohon serentak di seluruh Indonesia. (ndi)

Pontianak Post

Kamis 27 November 2008

Guru Diminta Hentikan Mogok Kerja Mulai Hari Ini, Sekolah Kembali Normal KETAPANG--Mogok ngajar para guru yang tergabung dalam Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Kabupaten Ketapang, mulai hari ini dihentikan. Penghentian tersebut dilakukan setelah Kepolisian Resor (Polres) Ketapang, bersedia memproses penangguhan penahanan terhadap Agnes Trisuprihatin. Tidak sia-sia pertemuan yang dilangsungkan antara tim gabungan eksekutif dan legislatif bersama Polres Ketapang. Tim yang dipimpin Wakil Bupati Ketapang Henrikus bersama Ketua DPRD Kadarisman Bersah, Wakil Ketua DPRD masing-masing Yohanes Supardjiman dan Hadi Mulyono Upas, Kepala Dinas Pendidikan M Mansyur, serta Ketua PGRI Syawaldi, bertemu Kapolres Ajun Komisaris Besar Polisi Karyoto. Dalam pertemuan yang dilangsungkan di Mapolres Ketapang tersebut, lahir sebuah kesepakatan, bahwa akan dilakukan proses penangguhan penahanan terhadap guru SD Negeri 11 Nek Doyan. Sesuatu yang menurut Kadarisman Bersah begitu istimewa. Pasalnya, sebuah praktik illegal logging, disebut dia, berdasarkan intruksi Kapolri, tak dapat ditolerir hingga diperkenankan penangguhan penahanan. Dia juga mengingatkan bahwa untuk persoalan illegal logging, Polres memang tak

memiliki kewenangan. Kewenangan tersebut malah berada ditangan kepolisian daerah (Polda). Namun posisi Agnes dikatakan Kadarisman menjadi begitu istimewa. Dengan pertimbangan profesi sebagai seorang guru serta seorang wanita, maka putusan penangguhan penahanan menjadi terbuka. Keputusan yang memang diakui Kadarisman tidak begitu mudah mereka sepakati. Pasalnya selain berkoordinasi dengan jajaran muspida di Kabupaten Ketapang, mereka juga berkoordinasi dengan unsur muspida tingkat provinsi. DPRD Provinsi Kalbar bersama Pemerintah Provinsi Kalbar, telah menjadikan persoalan ini sebagai pembicaraan bersama Polda Kalbar. Lahirlah sebuah kebijakan penangguhan penahanan. “Maka ada posisi yang dapat kita harapkan. Artinya, Polda Kalbar sudah mulai melunak dan mengerti eksistensi seorang guru, dan sikap kami sebagai muspida juga sangat mendukung,” ujar Kadarisman di hadapan para guru yang sejak 25 Nopember lalu menduduki Gedung DPRD, di Ruang Sidang Utama Gedung DPRD. Meskipun sempat terjadi perdebatan, dimana terdapat guru yang mengharapkan pembebasan murni bagi Agnes. Namun keputusan siang itu menjadi sebuah prestasi yang dinilai Kadarisman sangat luar biasa. Apa yang disampaikan Kadarisman dihadapan para guru tersebut, merupakan kemuncak dari pertemuan yang diikutinya sejak Selasa (25/11) malam hingga Rabu (26/11) siang.

MAROTE/PONTIANAK POST

IMBAU: Ketua PGRI Syawaldi bersama Ketua DPRD Kadarisman Bersah, mengimbau para guru agar kembali mengajar mulai hari ini.

“Insyaallah nanti malam (tadi malam, Red) Polres Ketapang akan memproses (penangguhan penahanan) secara administrasi. Bapak Kapolda pada 28 November lusa sudah ada di Ketapang. Jadi kita yakin saja dengan melalui sebuah proses, ibu itu (Agnes, Red) akan mendapatkan pe nangguhan penahanan,” ungkap Kadarisman dalam konferensi pers dengan didampingi Yohanes Supardjiman, Hadi Mulyono Upas, M Mansyur, serta Syawaldi. Dia mengingatkan karena semua memerlukan sebuah proses dan memakan waktu, kepolisian tidak bisa diminta untuk segera menge-

luarkan surat penangguhan penahanan. “Kita harus hargai institusi kepolisian, karena mereka juga punya aturan. Mereka juga pengayom dan pelindung kita. Kasus seperti ini (illegal logging) ada lebih dari 70 di Polres. Jadi apa beda satu dengan yang lain,” ungkap dia. Syawaldi dalam kesempatan tersebut juga mengajak para anggotanya untuk segera kembali mengajar. Keputusan yang telah dihasilkan, dikatakan dia, menjadi salah satu sebab untuk para guru agar segera menghentikan mogok mengajar. Mulai hari ini, dia memastikan para guru segera melakukan aktivitas seperti bi-

asa. Libur sehari penuh pada 26 Nopember lalu, sempat menjadikan sekolah-sekolah lengang. Tampak di jalanan anak-anak usia sekolah bermain-main dengan sepeda mereka. Padahal pada harihari biasa, terkecuali hari libur, pemandangan ini sulit dijumpai. Sukiman, koordinator Lintas LSM dan Ormas sebelumnya menyayangkan adanya aksi mogok tersebut. Pasalnya, beberapa siswa terpaksa dikorbankan karena tak dapat mengikuti kegiatan belajar mengajar. Padahal awal Desember mendatang, beberapa di antara mereka sudah mulai mengikuti ulangan umum. (ote)

DPT KPU Perlu Dikaji Ulang KETAPANG--Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pemilu 2009, yang dikeluarkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Ketapang pada November 2008, dinilai Budi SP, perlu dikaji ulang. Pasalnya, dalam DPT tersebut ditemukan kejanggalan yang sistematis. “Kejanggalan demikian dimungkinkan merata terjadi pada

TPS-TPS yang ada di Kecamatan Delta Pawan,” kata Manager Research Daunlebar System Budi SP, kepada Pontianak Post kemarin. Kejanggalan yang dimaksud adalah berupa penempatan pemilih pada TPS yang jauh dari lokasi pemilih. Dengan begitu dapat disimpulkan, bahwa pada saat pemilihan pemilih

akan kebingungan mencari TPS yang dimaksud oleh DPT tersebut. Ia khawatir ini akan berujung pada pemilih yang dimaksud tersebut akan unvote, dengan kata lain golput. Kesimpulan lain atas pola penataan pemilih sebagaimana yang tertuang dalam DPT sebagai data termuktahir tersebut,

akan menimbulkan persepsi bahwa DPT tersebut sebagai bentuk persiapan kecurangan pada Pemilu 2009. Kesimpulan demikian, diambil akibat banyaknya suara yang akan dimobilisasi kelompok tertentu dari surat suara pemilih, yang diperkirakan untuk disengajakan golput.(ndi)


Pontianak Post - Kamis 27 Nopember 2008

Aneka

Dimusnahkan, 85.380 Produk Ilegal Sambungan dari halaman 21 menyaksikan. Mereka itu antara lain perwakilan Kejaksaan Negeri Pontianak, Polda Kalbar, Bea Cukai, Dinas Kesehatan, LSM serta wartawan media cetak dan elektronik. Seluruh barang bukti yang dimusnahkan itu merupakan hasil razia gabungan Balai Besar POM Pontianak dengan instansi terkait, sepanjang November 2008, di sejumlah pasar, supermarket, agen, serta distributor yang ada di Kota Pontianak, Kabupaten Pontianak dan Kabupaten Kubu Raya. Kepala Balai Besar POM Pontianak, Drs Nurdin Syahrani Apt, yang ditemui usai menyaksikan

kegiatan pemusnahan barang bukti mengatakan semua produk itu dimusnahkan karena masuk dalam kategori illegal. Kebanyakan dari produk yang dimusnahkan itu berasal dari Malaysia, Cina dan Singapura. Adapun jenis produk yang dimaksud adalah susu, syrup, buah kaleng, daging kaleng, biskuit, minuman ringan, permen, kosmetik, obat tradisional dan lain sebagainya. “Selain produk yang tidak mencantumkan nomor registrasi ML (Makanan Luar), kami juga memusnahkan produk kadaluarsa serta produk yang mengandung melamin,” terangnya kepada wartawan.

Pelabuhan Samudera Melalui pemusnahan produk pangan ini, Balai Besar POM berkeinginan melindungi masyarakat dari bahaya zat kimia berbahaya yang ada dalam aneka produk pangan, kosmetik, obat-obatan serta alat kesehatan. Jika persoalan pemusnahan produk pangan dikaitkan dengan proteksi dagang dalam negeri, secara tidak langsung hal itu mamang ada kaitannya. Terlebih saat ini dunia tengah mengalami krisis ekonomi global, dimana semua negara berlomba-lomba membatasi impor barang ke dalam negeri, dan berupaya meningkatkan nilai ekspor barang

keluar negeri. “Bila sudah begini, produk kita tentu akan semakin ditinggalkan konsumen dalam negeri. Masyarakat tentu akan membeli produk luar karena diyakini memiliki kualitas yang baik dan harga jualnya relatif lebih murah dari harga barang dalam negeri. Kondisi ini jelas tidak menyehatkan,” terangnya. Langkah proteksi yang di tempuh pemerintah adalah melakukan pembatasan peredaran produk luar melalui mekanisme hukum yang berlaku. Salah satunya adalah melarang peredaran produk luar yang tidak mencantumkan nomor registrasi ML. (go)

Dinas PU Pekerjakan Anggota TNI Sambungan dari halaman 21 dari Danrem. “Saya tidak bisa mengehentikannya. Itu perintah langsung dari Danrem,” ujarnya. Tidak ingin terjadi keributan di lokasi, Andel menuju ke Datasemen Polisi Militer VI/4 Pontianak. Ia diterima oleh Wakil Komandan Datasemen POM Mayor CPM P Marpaung, mereka menggelar pertemuan tertutup. Tak lama berselang, beberapa pejabat TNI terlihat masuk ke ruangan yang sama. Kepala Penerangan Komando Resort Militer 121 Alambhana

Wanawai Kapten Umar Affandi, ketika dimintai klarifikasi mengenai pengerjaan jalan oleh anggota TNI atas perintah Danrem, mengatakan, hal tersebut tidak benar. Jika itu perintah Danrem, ia meminta orang bersangkutan dapat menunjuk surat perintahnya. “Kalau ada perintah pasti ada surat resmi. Apa dia bisa tunjukkan,” tegasnya. Kalau pengawas tersebut, lanjutnya, mengatakan yang mengerjakan adalah Zipur, maka Korem tidak ada hubungannya. Karena secara hirarki, Zipur tidak di

kemarin.Sumardi meminta pemerintah Indonesia untuk menarik buku tersebut dari peredarannya, lantaran buku yang ditulis wartawan Amerika itu telah mencemarkan nama baik mantan Wapres RI, yang wafat pada tahun 1984 lalu di Jakarta. “Tulisan yang menyebutkan nama Adam Malik

sebagai pejabat tinggi agen CIA, Clyde Mc Avoy pada tahun 1964, memang tidak mendasar,” kilah dia. Apalagi segudang jabatan negara yang telah diemban almarhum Adam Malik, yang juga pendiri organisasi profesi wartawan, PWI (Persatuan Wartawan Indonesia), dan pendiri Kantor Berita Antara, sangat bertolak belakang dari pandangan politik

bawah Korem. “Zipur langsung di bawah Kodam,” tuturnya. Pemilik tanah lokasi pengerjaan jalan Piet Prish Pepah dan Jiji Sumantri, melalui kuasa hukumnya Andel, mengungkapkan, Dinas PU sudah melakukan penyerobotan lahan. Karena proses hukumnya belum selesai dilaksanakan. “Belum inkrah, masih diproses di PN Mempawah,” ujarnya. Dirinya menyesalkan, pengerjaan yang terus dilakukan tersebut. Andel juga mempertanyakan kepentingan Dinas PU Provinsi Kalbar menggunakan anggota

TNI dalam pengerjaan jalan. “Sudah ada di Undang-undang no 1 tahun 2000. TNI tidak boleh mengerjakan proyek,” jelasnya. Selain melaporkan hal tersebut ke Datesemen POM, pihaknya akan melaporkan penyerobotan tanah dan pengerusakan pagar ke Polda Kalbar. Intinya, dari pemilik tanah meminta tidak ada aktivitas apapun di atas lahan yang sedang bersengketa sampai ada putusan dari pengadilan. “Tunggu dulu sampai tuntas proses hukumnya. Kita harus menghormati hukum,” kata Andel(hen).

Sambungan dari halaman warga. Selain itu, juga disebabkan oleh banyaknya penduduk dari luar yang masuk ke Pontianak, terutama kalangan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi. Dalam setahun, ribuan mahasiswa baru dari berbagai pelosok berdatangan ke kota ini dan rata-rata membawa kendaraan sendiri. Berdasarkan data Samsat, dari 2006 ke 2007, pertambahan jumlah kendaraan di Kota Pontianak mencapai sekitar 13 persen. Tahun 2007, tercatat ada sebanyak 27.434 mobil penumpang, 7.957 mobil barang, 1.141 bus dan 306.340 sepeda motor di Kota Khatulistiwa ini. Malangnya, pertumbuhan jumlah kendaraan itu tidak diimbangi dengan pertambahan panjang ruas jalan. Menurut data dari Dinas Pekerjaan Umum Kota Pontianak 2007, terdapat tiga jenis jalan di sini yaitu jalan negara sepanjang 37.500 meter, jalan provinsi sepanjang 10.600 meter dan jalan kota sepanjang 243.554 meter. Jika dijumlahkan, seluruhnya terdapat 291.654 meter. Dari total panjang jalan itu, 84.484 meter dalam keadaan rusak berat dan 69.842 meter dalam keadaan rusak. Hanya sekitar 50 persen ruas jalan yang dalam keadaan baik dan sedang. Dengan demikian, jika seluruh mobil yang ada dideretkan secara bersamaan di jalanan kota ini dan diasumsikan semua jenis mobil panjangnya 6 meter, maka untuk menampungnya dibutuhkan ruas jalan sepanjang 212.346 meter ((27.434+7.957) X 6 meter). Itu belum memperhitungkan bus, sepeda motor dan kendaraan dari luar yang masuk setiap hari. Sementara, total panjang jalan hanya 291.654 meter. Memang, hampir tidak mungkin semua kendaraan tersebut berada di jalanan dalam waktu yang bersamaan. Namun setidaknya itu dapat menggambarkan secara kasar bagaimana kondisi kepadatan lalu lintas di Kota Pontianak dan bagaimana perbandingan panjang ruas jalan dengan jumlah kendaraan yang ada. Kondisi itu diperparah lagi dengan keadaan jalan yang sebagian besar rusak, adanya genangan air kalau hujan serta perilaku masyarakat yang tak disiplin misalnya parkir sembarangan, melakukan bong-

kar muat di jalan atau jalan dijadikan tempat jualan. Kadang-kadang, demonstrasi juga membuat suasana semakin buruk. Begitu pula pengerjaan proyek perbaikan jalan, perluasan jalan, galian kabel atau galian pipa. Material bangunan sering ditempatkan warga atau pekerja proyek di badan jalan sehingga ruang untuk lalu lintas semakin menyempit. Rahmawati, seorang pegawai di Dinas Pekerjaan Umum Kota Pontianak menyebutkan, sudah banyak penelitian yang telah dilakukan untuk memantau kondisi lalu lintas di Pontianak. Dari hasil penelitian tersebut, diketahui bahwa kemacetan hanya terjadi di saat-saat tertentu yaitu ketika jam-jam sibuk (peak hour) sekitar pukul 07-08 pagi. Lokasi macet pun hanya pada ruas-ruas jalan tertentu seperti simpang Jalan Pahlawan, simpang tol, Tanjungpura dan Imam Bonjol. Pindahkan Pusat Kota Ketua DPRD Kota Pontianak, H Gusti Hersan Aslirosa, punya pendapat yang diakuinya cukup ekstrem terkait penanggulangan kemacetan lalu lintas ini. Menurut Hersan, untuk menanggulangi kemacetan serta kepadatan lalu lintas di sini, perlu ada suatu langkah besar yang dilakukan pemerintah yaitu melakukan pemindahan pusat kota. Pembangunan hendaknya lebih diarahkan ke wilayah pinggiran. “Sebaiknya dipindahkan ke daerah yang dilintasi outer ringroad (jalan lingkar),” katanya. Selama pusat kota dan pemerintahan masih tetap di wilayah yang sekarang, dia yakin pembangunan akan semakin bertumpuk di sini, baik untuk sarana perdagangan maupun pemukiman. Hal itu tentu akan berdampak pada peningkatan kepadatan lalu lintas. Bisa dibayangkan jika pertumbuhan penduduk dan bangunan terus bertambah sementara lahan yang tersedia di pusat kota sangat minim dan tidak bertambah. Luas Kota Pontianak hanya 107,82 kilometer persegi dan penduduknya lebih dari 600 ribu. Dari data Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil, dalam periode 5 (lima) tahun antara tahun 2004-2008 pertumbuhan penduduk di Kota Pontianak mencapai 3,41 %. Pembangunan, kata Hersan,

Amerika. “Diketahui, almarhum mempunyai pandangan politik sosialis,” tegas Sumardi yang juga Direktur Eksekutif LSM Al-Ikhrat Indonesia, Kalbar. Dengan terbit dan beredarnya buku Legacy of Ashes; The Histyory of The CIA, menurut Sumardi, memang patut dipertanyakan. Bahkan dirinya mengutuk wartawan New York Time yang

menulis buku tersebut. Yang jelas lagi, buku tersebut telah mencemarkan nama baik bangsa Indonesia, terutama almarhum Adam Malik sebagai sosok nasionalis, yang telah berjuang dan berpihak di atas kepentingan bangsa dan negara. “Kita minta pemerintah melakukan tindakan tegas terhadap pencemaran nama baik almarhum,” harap dia.(mzr)

harus lebih banyak diarahkan ke wilayah pinggiran. Bahkan kalau perlu pusat pemerintahan berikut kantor-kantornya juga dipindahkan ke sana. “Kita buat sebuah kota baru dengan penataan yang lebih apik, indah dan nyaman di wilayah yang baru. Persoalan kemacetan lalu lintas pun otomatis akan teratasi,” ujar Ketua DPD Partai Golkar Kota Pontianak itu. Pemindahan pusat kota berikut pusat pemerintahan ke wilayah pinggiran ini dinilai memungkinkan. Semua itu terpulang dari kemauan wali kota ke depan. Jika pemkot tak punya dana untuk membangun kantorkantor baru, alternatif yang bisa ditempuh yaitu dengan menjual aset-aset berupa gedung kantor secara transparan. Untuk mendukung rencana pemindahan pusat kota itu, sambung Hersan, pembangunan jalan lingkar hendaknya mendapatkan prioritas. Sarana ini akan dapat terwujud jika ada kerjasama tiga pemerintah yaitu pemprov, Pemkot Pontianak dan Pemkab Kubu Raya. “Daripada membangun fly-over (jalan layang) yang biayanya besar, lebih baik dialihkan untuk ringroad,” sebut Hersan. Di samping itu, upaya meminta bantuan dana dari pemerintah pusat juga perlu dilakukan. Jika pemerintah daerah serius, dia yakin pemerintah pusat tidak akan tutup mata. Warga Pontianak Kurang Sabar Raihan, Plt Kepala Badan Perencana Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Pontianak, mengatakan ada kesalahan persepsi di kalangan masyarakat mengenai kemacetan lalu lintas. Menurut dia, lalu lintas baru dapat dikatakan macet jika kendaraan sama sekali tidak berjalan. “Kalau masih bergerak, meskipun hanya 10 kilometer per jam, itu belum dikatakan macet tetapi padat,” kata Raihan. Masalahnya, warga Kota Pontianak cenderung kurang sabar dan tak terbiasa dengan adanya hambatan ketika berlalu lintas. Semua ingin cepat-cepat sampai ke tujuan. Ada beberapa faktor yang menurutnya biasa menjadi penyebab hambatan lalu lintas yaitu kondisi kendaraan , kondisi jalan berikut rambu-rambu serta perilaku pengguna jalan dan aktivitas di sekitar jalan.

Kondisi kendaraan ini misalnya tentang jumlah kendaraan, layak atau tidaknya kendaraan digunakan, tidak mogok dan lain-lain. Sedangkan untuk kondisi jalan, Raihan mengakui, pertambahan panjang jalan di Kota Pontianak hampir tidak ada karena kemampuan anggaran yang terbatas. “Kita ingin bangun jalan tetapi jalan-jalan yang ada banyak rusak dan dana yang tersedia sangat terbatas. Mau tidak mau kita prioritaskan perbaikan dulu,” ujarnya. Namun, kata Raihan, kesenjangan antara pertambahan panjang ruas jalan dengan pertambahan jumlah penduduk dan pertumbuhan jumlah kendaraan di Kota Pontianak tidak terlalu besar. Begitu pula jika melihat rasio-nya dengan luas wilayah. Perilaku pengguna jalan misalnya mengenai ketaatan terhadap rambu-rambu atau kedisiplinan. Sementara aktivitas di sekitar jalan dapat berupa kegiatan-kegiatan yang menyangkut fungsi suatu kawasan. Sebagai contoh, untuk kawasan perdagangan, biasanya arus lalu lintas lebih padat. Pembangunan jalan lingkar sebagai salah satu upaya mengatasi kepadatan lalu lintas menurutnya akan diteruskan. Namun, pembangunan sarana itu dilakukan secara bertahap. Jika sekaligus, pemerintah tidak mampu karena dana yang dibutuhkan sangat besar. Lantas, bagaimana dengan wacana pemindahan pusat kota? Dalam rencana tata ruang, kata Raihan, upaya ke arah itu sudah ada. Hanya saja, secara eksplisit bukan dinamakan pemindahan pusat kota melainkan berupa pengembangan kawasan-kawasan strategis. Ada sub-sub kawasan di pinggiran Kota Pontianak yang akan dikembangkan menjadi suatu pusat kegiatan tertentu sehingga arus lalu lintas secara otomatis menjadi terbagi. Rencana itu pun akan diwujudkan secara bertahap. Sementara rencana tersebut belum terwujud, warga Pontianak agaknya harus lebih sabar dan disiplin dalam berkendara supaya kondisi lalu lintas tetap nyaman meskipun padat. Jangan lagi perang klakson atau berebut saling mendahului ketika lampu hijau menyala. “Kadang-kadang kita emosi juga mendengar suara klakson yang nyaring dari kendaraan di belakang kita. Mau tak mau kita jadi buru-buru,” kata Supardi. (*)

banyak melakukan kesalahan. ”Saya meminta maaf jika ada kekurangan selama menjabat sebagai Walikota,” ujarnya. Kegiatan berkeliling di seluruh kecamatan ini, menurut

Buchary, sengaja dilakukan. Karena Ia ingin berhadapan langsung dengan masyarakat. Bisa berbincang-bincang bersama dan meminta maaf secara langsung. (uni)

Pamitan di Setiap Kecamatan Sambungan dari hlaman 21 mendapat imbas dari kerusuhan etnis. Para pengungsi tersebut dipindahkan ke Kota Pontianak dan ditempatkan di GOR Pangsuma.

”Sehingga siang malam saya sering berada di kantor Camat Pontianak Selatan untuk memantau pengungsi,” kenang Buchary. Ia juga menyadari selama 10 tahun menjadi Walikota

“Sedangkan jalur darat antara Ketapang-Kayong Utara cukup jauh dan kondisinya jalan rusak. Selain itu, jalur darat Pontianak-Kayong Utara masih belum terbuka,” ungkap Adeni. Ia mengharapkan pemerintah pusat bersedia membiayai pembangunan pelabuhan samudera di Kayong Utara. Dikatakannya, sehingga arus barang dan orang di wilayah baru ini berjalan lancar. “Dinas perhubungan supaya

terus memperjuangkan pembangunan pelabuhan tersebut. Sehingga kabupaten baru ini dapat mengejar ketertinggalannya dari daerah lain,” harapnya. Plt Kadishubtel Kalbar Maizir mengatakan pembangunan pelabuhan samudera memakan waktu cukup panjang. Menurutnya, memang sekarang diharapkan peranan swasta dapat membangunnya. “Selama ini, Pelindo yang masih menguasai bisnis pelabuhan di Indonesia. Hampir semua daerah mengharapkan

dibangun pelabuhan samudera, namun sampai sekarang masih pada tahap studi kelayakan,” katanya. Maizir menyebutkan seperti rencana pelabuhan di Tanjung Gundul saja belum ada kepastian. Dikatakannya, banyak lagi daerah yang mengajukan seperti Sambas, Kubu Raya dan Singkawang juga menginginkan ada pelabuhan besar. “Memang semua tergantung pusat. Mudah-mudahan saja ada pelabuhan ang disetujui pembangunannya,” ungkapnya. (riq)

Mekarkan Desa Limbung Komisi A menerimanya secara terbuka. Namun demikian putusannya perlu pengkajian juga pengarahan secara mendalam ”Jadi kita belum dapat putuskan hasilnya. Masih ada beberapa “PR” yang perlu kita pelajari,” ungkap dia. Permintaan desa yang dimekarkan sendiri konsep desanya mulai Desa Muara Baru, Buntut Limbung dan Pulau Limbung. Arahannya sendiri akan berada

pada pembentukan Kecamatan ke-10 di Kabupaten ke-14 di KKR ini. ”Syarat dengan kajiannya mendalam. Dan akan kita tampung dulu,” ucapnya. Arah bentuk pemekaran desa memikiki syarat dan kriteria tertentu. Mulai luas penduduk, wilayah, potensi desa juga ikut dibangun. Secara sekilas Desa Limbung (desa induk,red) memenuhi detailnya. Istilahnya secara sepintas pangajuan proposalnya lolos 80 persen, sedangkan sisanya masih butuh

dipelajari. Komisi A Kubu Raya menyikapi usulan pemekaran Desa Limbung dengan turun ke lapangan. Pihaknya akan melihat langsung, kelayakan sebuah desa dimekarkan sebelum kedepannya dibentuk Kecamatan. “Jadi, akan kita pelajari dahulu. Kita tidak ingin kepentingan pemekaran justru karena ada bargaining kepentingan kelompok tertentu dan perorangannya,” pungkas dia.(den)

2009, Bina Marga Hanya Biayai 1 Jalan Sambungan dari halaman 28

Pemindahan Pusat Kota, Mungkinkah? 21

Sambungan dari halaman 21

Sambungan dari halaman 21

Tarik dari Peredaran Sambungan dari halaman 21

27

dana APBD untuk pembangunan jalan dialihkan ke wilayah lain. Menurutnya, seperti jalan provinsi Simpang

Silat-Semitau dan TebelianPinoh. “Kita berharap ada sharing dana APBN. Supaya pembangunan jalan di kawasan timur Kalbar dapat kita percepat.

Seperti Jalan Tayan dan pembangunan jembatan Kapuas III untuk membuka akses jalur Trans Kalimantan,” ungkap Ranggie. (riq)

Eksekutif Legislatif Berbeda Persepsi Sambungan dari halaman 21 tahun 2008,” jelasnya, kemarin di sela-sela pembahasan anggaran. Dalam rapat pembahasan anggaran antara eksekutif dan legislatif yang digelar secara tertutup itu, menurutnya belum dicapai adanya titik temu. Dari pandangan legislatif, kata Anwar, proporsi anggaran fungsi pendidikan dalam RAPBD yang saat ini dikabarkan telah mencapai 14,41 persen, ternyata bukan seluruhnya dialokasikan ke Dinas Pendidikan. Sebagian mata anggaran justru diperuntukkan bagi dinas-dinas lain misalnya di Dinas Pemuda dan Olahraga, UPRS Sei Ambawang dan Dinas Kesehatan khususnya pada program-program yang berkaitan dengan pendidikan. Diklat-diklat di UPRS dan diklat pegawai juga dianggap eksekutif termasuk anggaran pendidikan. “Nah, kita belum tahu

apakah itu dibenarkan atau tidak. Kalau anggaran untuk Akademi Perawat, Sekolah Pertanian dan Sekolah Perikanan yang dinaungi oleh departemen lain, mungkin kita masih bisa terima jika itu termasuk anggaran pendidikan. Tetapi kalau semacam diklat pegawai, menurut legislatif tidak termasuk,” ujarnya. Anwar juga menyebutkan, dari sudut pandang legislatif, sebetulnya anggaran pendidikan dalam RAPBD 2009 hanya 8 sampai 9 persen, bukan 14,41 persen. Dia kemudian mencontohkan anggaran fungsi pendidikan di Bali. Di provinsi tersebut, proporsi 20 persen anggaran pendidikan betulbetul hanya dialokasikan untuk Dinas Pendidikan, tidak termasuk kegiatan penunjang atau pembinaan aparat. Lantas, bagaimana solusinya? Mengingat tidak adanya titik temu, dalam rapat kemarin legislatif menyarankan agar eksekutif berkonsultasi ter-

lebih dahulu ke Depdagri dan Depdiknas guna meminta penjelasan mengenai proporsi 20 persen anggaran pendidikan. Ketika dikonfirmasi, Sekretaris Daerah, Drs H Syakirman, membenarkan tentang adanya perbedaan penafsiran antara legislatif dan eksekutif mengenai ini. Menurut Syakirman, Jumat (28/11), eksekutif akan berkonsultasi ke Depdagri untuk menanyakan langsung mengenai pengertian anggaran pendidikan 20 persen yang sesuai aturan. “Kalau dalam pandangan eksekutif, anggaran fungsi pendidikan kita justru telah bertambah menjadi 15, 5 persen,” ujarnya seraya mengingatkan bahwa proses pembahasan belum final sehingga masih dimungkinkan terjadinya perubahan. Saat disinggung mengenai anggaran pendidikan di Bali, menurutnya Kalbar tidak harus mengikuti Bali karena masing-masing daerah memiliki kebijakan sendiri. (rnl)

Tarik 9 Produk Susu Sambungan dari halaman 21 age dan Susu (Milk Beverage) (Yili High Calcium), Susu (Pure Milk) kemasan 250 ml dan kemasan 1 L (Yili), Susu Strawberry Flavoured milk eks Cina, Hongkong dan Singapura (Dutch Lady), kembang gula berbasis susu dengan berbagai rasa (White Rabbit) dan Dairy Frozen Yoghurt Bar With Real Peach and Pineaple Fruit Pieces (Yili Choice). Sedangkan produk biskuit yang mengandung milamin, yang diumumkan Menteri Kesehatan Malaysia, maka Balai Besar POM Pusat memutuskan untuk menarik 11 produk biskuit dari pasaran. Produk yang dimaksud meliputi Ego White Rabbit Creamy Candy (Cina), Vigour 888 Filling Roll (Cina), Taro Biskuit Bairong (Cina), Biskuit Creamy Chocolate, Biskuit Lemon Puff, Biskuit Square Puff, Biskuit Cocoa Puff, Iced Gem, Biskuit Marie Besar (Khong Guan Sdn Bhd Malaysia), Potato Cracker (Cina).

Mensikapi hal itu, Ketua Lembaga Perlindungan Konsumen dan Lingkungan (LPKL) Kalbar, Drs Burhanuddin Harris MSi meminta kepada seluruh masyarakat untuk mengembangkan sikap teliti sebelum membeli. Kejelian ini perlu di tumbuh kembangkan karena saat ini banyak produk pangan yang mengandung zat kimia berbahaya. Selain terdapat pada produk pangan, kandungan zat kimia berbahaya juga terdapat di dalam kosmetik, alat kesehatan serta obat-obatan. Merujuk hasil penelitian Balai Besar POM Pusat, sejumlah produk ditengarai mengandung zat pewarna serta zat pengawet berbahaya. “Kami melihat langkah pengamanan serta pemusnahan yang dilakukan Balai Besar POM terhadap aneka jenis produk berbahaya itu sangatlah tepat. Melalui aksi ini, masyarakat, penjual, distributor serta agen tentu akan mengetahui secara persis tentang produk mana yang layak di per-

dagangkan di pasaran,” terangnya kepada Pontianak Post, Rabu (26/11) kemarin. Jika dilihat dari rentetan kerjanya, LKPL Kalbar menilai aksi pemusnahan yang kerap digelar Balai Besar POM memang sudah semestinya dilakukan. Tapi, alangkah lebih baik lagi jika aksi tersebut juga dilakukan di tingkat kabupaten/kota. Upaya ini penting untuk dilakukan agar menimbulkan efek jera. “Bila perlu para pedagang, distributor serta agen penjual produk pangan, kosmetik, alat kesehatan serta obat-obatan dikenakan sanksi hukum yang berat,” tegas Burhanuddin. Misalnya hukuman penjara atau denda yang maksimal, sesuai dengan ketentuan perundangan yang berlaku, seperti UU Nomor 23 Tahun 1992 tentang kesehatan, UU Nomor 7 Tahun 1996 tentang pangan atau UU Nomor 8 Tahun 1999 tentang perlindungan konsumen.(go)

PAD Kalbar dari Miras Rp 120 Juta Sambungan dari halaman 21 sumbangan yaitu Asosiasi Minuman Beralkohol. Namun kata Darwin, sumbangan tersebut mengalami peningkatan setiap tahun. Dia juga mengomentari soal rencana pemprov mencabut atau membatalkan Perda Miras sebagaimana disarankan oleh Depdagri karena dianggap bertentangan dengan keputusan presiden. Dia menyatakan tidak sependapat jika Perda Miras dicabut atau dibatalkan. Ini terlepas dari aspek pendapatan asli daerah (PAD) yang bisa diambil pemprov dengan adanya perda tersebut. Menurut Darwin, keberadaan perda itu sangat penting untuk pengendalian atau pengaturan, khususnya untuk minuman keras yang kandungan alkoholnya relatif tinggi.

“Dalam perda itu ada miras golongan A, B dan C. Untuk yang golongan A, itu ringan karena hanya mengandung 5 persen alkohol. Golongan B dan C itu yang mesti diatur supaya tidak bebas-bebas saja misalnya Martini dan Whiskey. Kita khawatir dampak negatifnya karena kandungan alkoholnya besar bisa memabukkan,” jelasnya. Selain itu, dengan adanya perda maka ada payung hukum yang dapat menjadi pegangan bagi aparat untuk melaksanakan penertiban atau pengaturan. Sebelumnya, Sekretaris Fraksi PBR-PKS DPRD Kalbar, Ir H Luthfi A Hadi MSi, mengatakan untuk peredaran minuman beralkohol, ada pengaturan mengenai pemasangan hologram pada kemasannya. Melalui hologram pada

kemasan tersebutlah pemerintah memungut retribusi. “Sayangnya, selama ini PAD yang ditarik dari hologram tersebut tidak jelas. Bahkan kita lihat di mal-mal dan tokotoko, banyak minuman keras yang tidak berhologram,” katanya. Dia berharap, ke depan instansi terkait dalam hal ini Dispenda, Dinas Perindag dan Asisten Bidang Sosial Ekonomi Sekretariat Daerah dapat lebih meningkatkan pengawasan tentang pemasangan hologram miras. “Harusnya ada pengawasan yang komprehensif dan sidak-sidak dari instansi terkait tentang hologram ini. Peran Pol PP harus dimaksimalkan dan bekerjasama dengan polisi. Pol PP jangan hanya ditugasi untuk menjaga kantor dan rumah pejabat. Kasihan mereka hanya duduk-duduk dan jaga malam,” ujarnya.(rnl)


metropolis

28

Pontianak Post

Sosok

2009, Bina Marga Hanya Biayai 1 Jalan

Pelabuhan Samudera PONTIANAK – Perairan Teluk Batang Kabupaten Kayong Utara membutuhkan pelabuhan samudera. Anggota legislatif daerah pemilihan Ketapang, Hamdani Adeni, mengatakan dibangunnya pelabuhan besar di sana karena letaknya strategis. “Lokasi pelabuhan berada di perairan dalam antara sungai dan laut. Dibangunnya pelabuhan samudera diharapkan kapal-kapal pedalaman, kapal cepat maupun kapal kargo dapat berlabuh di Teluk Batang,” katanya. Hamdani Adeni Menurutnya, pengembangan pelabuhan samudera di kabupaten yang baru dibentuk untuk memudahkan alur distribusi barang. Selama ini, katanya, barang dalam jumlah besar didatangkan melalui Ketapang maupun Pontianak dengan kapal-kapal kecil karena tidak ada pelabuhan yang representatif. ■ Ke Halaman 27 kolom 5

Kumpai Raya

Mekarkan Desa Limbung SUNGAI RAYA — Pemekaran Desa sepertinya menjadi kebutuhan utama di Kubu Raya. Buktinya, beberapa perwakilan tokoh masyarakat Desa Limbung, Kecamatan Sungai Raya mengelar audiensi ke DPRD Kubu Raya, Rabu(26/11) kemarin. Mereka menuntut cikal bakal pemekaran tiga desa terjadi sebagai arah pembentukan kecamatan baru bernama Kumpai Raya. Para perwakilan desa yang diterima anggota Komisi A DPRD Kubu Raya langsung mengelar dialog bersama di ruang rapat. Ketua Komisi A, Masri Usman Nafis mengatakan kepada Pontianak Post kalau suara dan aspirasi masuk tetap didengar para wakil rakyat. Kapasitas pemekaran sendiri sebelumnya sudah pernah dilakukan. ”Konsep pemekaran tiga desa dengan pusatnya di Limbung sudah cukup lama. Berkasnya sendiri sudah masuk ke Kabupaten Pontianak sejak beberapa waktu lalu,” kata dia. Hanya saja, katanya, seiring pemekaran KKR terjadi, konsep pemekaran tiga desa belum terwujud. Sebagai bentuk aspirasi positif yang masuk, ■ Ke Halaman 27 kolom 5

Kamis 27 November 2008

BEARING/PONTIANAKPOST

DITANGKAP: 12 drum arak putih bersama pembuatnya, kemarin diamankan Polisi dari sebuah rumah di Siantan, Pontianak Utara.

Pabrik Arak Siantan Digerebek Polisi Amankan 12 Drum Arak Siap Konsumsi PONTIANAK – Satuan Narkoba Poltabes Pontianak Rabu (26/11) siang, melakukan penggerebekan industri arak putih di Jalan Parit Makmur Siantan. Dari hasil penggerebekan tersebut, polisi berhasil mengamankan 12 drum arak putih yang siap dipasarkan. Selain itu aparat juga menyita beberapa barang bukti peralatan pembuatan arak. Diantaranya, gula pasir, beras, ragi dan alat penyulingan. Untuk sementara, polisi hanya menetapkan satu orang tersangka. Yaitu Am pemilik industri arak putih tersebut, ia langsung ditahan di Poltabes Pontianak untuk kepentin-

gan pemeriksaan. Kasat Narkoba Poltabes Pontianak yang langsung memimpin operasi AKP Sunario, mengatakan, terungkapnya industri arak putih ini tidak terlepas dari bantuan masyarakat. Setelah mendapat laporan dari warga, anggotanya langsung melakukan penyelidikan. Dua hari kemudian dilakukan operasi dan hasilnya positif. “Di tempat tersebut rupanya benar sebagai pabrik pembuatan arak,” ungkapnya. Dari pengakuan tersangka, lanjutnya, arak-arak tersebut akan dipasarkan di wilayah Kota Pontianak. Am hanya sebagai produsen, ia tidak menjual arak secara eceran. Pabrik tersebut beroperasi, kata Sunario, sudah delapan bulan terakhir beroperasi. Proses pembuatannya membutuhkan waktu 19 hari untuk satu drum arak. “Hitung

saja selama delapan bulan sudah berapa drum yang dipasarkan,” ujarnya. Semetara ini, imbuh Sunarto, hanya satu orang yang ditetapkan menjadi tersangka. Karena dalam memproduksi arak, Am tidak mempekerjakan orang lain. Ia melakukannya sendiri. “Tapi tetap akan kita kembangkan. Kemana ia memasarkannya, sampai masyarakat yang mengkonsumsinya,” tegasnya. Sunario memperkirakan, masih ada pabrik-pabrik minuman keras di Kota Pontianak dan sekitarnya. Untuk itu, dirinya mengarapkan kepada masyarakat, untuk melaporkan jika mengetahui adanya aktivitas pembuatan arak. Tidak hanya minuman keras, tambahnya, peredaran narkoba jika masyarakat memiliki informasi dapat langsung melaporkannya ke Satuan Narkoba Poltabes Pontianak.(hen)

PONTIANAK – Bidang Bina Marga Dinas Pekerjaan Umum Kalimantan Barat tahun 2009 mempunyai plafon belanja untuk satu ruas jalan provinsi. Anggaran sebesar Rp 60 miliar digunakan sebagai pembiayaan peningkatan jalan Singkawang-Sambas. Kabid Bina Marga Dinas PU Kalbar Fachraini mengatakan belanja pembangunan jalan SingkawangSambas akan menghabiskan dana sebesar Rp 57 miliar atau 95 persen dari pagu Rp60 miliar. Menurutnya, anggaran dari APBD provinsi Kalbar ini sebagai pendamping pinjaman luar negeri. “Dana APBD 2009 bidang Bina Marga turun 43,16 persen dibandingkan anggaran 2008 yang mencapai Rp139 miliar. Kami tidak bisa berbuat banyak dalam memperbaiki jalan dan jembatan di Kalbar,” katanya, kemarin di Pontianak. Fachraini mengemukakan bidang ini hanya mengandalkan dana alokasi khusus sebesar Rp28,3 miliar untuk peningkatan jalan provinsi di wilayah timur Kalbar. Dikatakannya, sedangkan dana dekonsentrasi sebesar Rp350 miliar digunakan untuk pemeliharaan dan peningkatan jalan nasional. “Kami berharap masyarakat mengerti kalau jalan provinsi banyak rusak. Karena jalan provinsi dalam kondisi rusak berat mencapai 40 persen dibandingkan jalan nasional hanya 20 persen,” ungkap Fachraini. Ia mengatakan Dinas PU Kalbar mengandalkan Unit Pemeliharan Jalan dan Jembatan (UPJJ) untuk memilihara kondisi jalan supaya tetap bisa dilintasi. Menurutnya, dana pemeliharaan tahun 2009 sebesar Rp14 miliar atau turun 58,33 persen dibandingkan tahun 2008 senilai Rp24 miliar. “Kami berupaya bekerja maksimal dengan dana yang ada. Mudah-mudahan masyarakat dapat bersabar karena pembangunan infrastruktur jalan di kawasan lain belum dapat dianggarkan,” ungkapnya. Anggota Komisi C DPRD Kalbar Tobias Ranggie mengatakan pembiayaan 95 persen dana APBD hanya untuk satu ruas jalan sebagai konsekuensi pembangunan prioritas. Menurutnya, karena wilayah SingkawangSambas akan menjadi jalur internasional memang selayaknya infrastruktur jalan dibenahi. “Mohon pengertian masyarakat di daerah lain. Karena kalau tidak ada dana pendamping dari APBD, maka dana pinjaman tidak cair,” tuturnya. Ranggie mengungkapkan tahun 2010 tentunya ■ Ke Halaman 27 kolom 5

Pontianak Post  

27 November 2008

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you