Page 1

KORAN

LEBARAN

Pontianak Post

Minggu Selasa, 19 30 Agustus 2012 2011 M / 1 Syawal Syawal1433 1432HH

O

EDISI KHUSUS IDUL FITRI 14323 H

KHUTBAH IDULFITRI 1433 H

Muliakan Orangtua, Jalan Terbaik Menuju Surga Salat Idulfitri dilakukan serempak di tanah air pada hari ini, Minggu (19/8) pagi. Ummat Islam memadati tempat-tempat yang telah disediakan. Mulai dari surau, masjid hingga tanah lapang. Di Kota Pontianak, Masjid Raya Mujahidin dan Taman Alun-alun Kapuas menjadi tempat dengan kapasitas jamaah terbesar.

Sudah Islami-kah

Gaya Pakaian Saat Ini? PONTIANAK— Di jalan-jalan, di pasar-pasar, di mal-mal, banyak sekali anak mudah Islam yang berpakaian dengan cara yang tidak Islami. Misalnya saja mengenakan pakaian yang ketat dan menonjolkan aurat. Ada juga fenomena gadis-gadis remaja yang mengenakan kerudung tetapi tetap menggunakan pakaian yang serba ketat. Menonjolkan aurat. Bagaimana tanggapan para remaja kota Pontianak? Diana Meidia R, Mahasiswi Yarsi memberikan komentar keras soal ini. Menurut Diana Jilbab fungsinya tidak hanya menutupi tubuh saja, tapi juga lekukan badan, terutama bagian aurat yang harus ditutup. Tetapi penggunaan jilbab tidak boleh dipaksakan. ”Yang jelas dalam Islam, menutup aurat itu adalah suatu kewajiban. Tapi berjilbab harus dari kesadaran diri sendiri,” ujarnya. Bagaiman dengan mereka yang berjilbab tapi memakai pakaian yang ketat? “Wah kalau itu sih mending nggak usah berjilbab ya. Karena dengan memakai pakaian ketat sama saja menghilangkan fungsi jilbab yang sudah dikenakan,” kata Diana memberi penjelasan. Menurut Diana saat ini banyak sekali para wanita yang

KHUTBAH Salat Idulfitri di Masjid Mujahidin disampaikan Miftahul Ulum. Sedangkan di Taman Alun-alun Kapuas oleh Jalaluddin Hamid. Ketua khatib ini mengupas keutamaan memuliakan kedua orangtua. Jalaluddin mengingatkan suasana lebaran tentunya membuat kita kembali teringat akan wajah saudara-saudara kita, sanak famili, kerabat, dan handai tolan, terlebih bapak dan ibu ketika mereka masih

hidup terbayang jelas dipelupuk mata kita bagaimana indahnya suasana lebaran ketika masih bersama. Dulu kita masih sempat mencium kedua tangannya, bersimpuh di hadapannya untuk mendengar nasehat dan fatwanya. Tapi sekarang ‹Ke Halaman 7 kolom 5

Busana

ala Artis

Jadi Buruan TAK lengkap rasanya jika hari raya Idul Fitri ini tidak melirik busana apa yang tengah booming di kalangan penikmat mode. Kian tahun, taste of fashion wanita-wanita Indonesia, terutama Pontianak semakin terlihat memiliki cita rasa yang cukup tinggi. Terbukti, apa yang tengah trend di Ibukota, bahkan dunia

juga turut serta membawa perempuan di Pontianak tenggelam dalam balutan busana tersebut. Menjelang Lebaran beberapa hari lalu, masyarakat disibukkan dengan segala urusan untuk melengkapi keperluan berhari raya dari kuekue, dekorasi, hingga busana. Pemandangan ini terlihat di berbagai pusat belanja, dari Mega Mall Ayani, Matahari Mall, dan Ramayana yang gencar dengan ‹Ke Halaman 7 kolom 1

Cara Berpakaian, Bukan Ukuran

Keislaman

PONTIANAK – Ukuran islami atau tidaknya seorang mukmin hanya pada hati mereka. Hanya yang punya jasad dan Sang Pencipta mengetahuinya. Pun dengan remaja, penampilan tidak sepenuhnya menggambarkan tingkat keislaman mereka. Hal itulah disampaikan psikolog, Agus Handini. Menurutnya, sangat sulit menakar keislaman seorang Islam karena hal itu berada jauh di dalam lubuk hati masing-masing. “Islami atau tidaknya seseorang tidak dapat dilihat dari luarnya saja,” ujarnya. Remaja adalah mereka yang berusia antara 12 hingga 24 tahun. Pada masamasa itu, kata Handini, sebagian besar orang mengalami perubahan sikap perilaku, mental maupun emosi. Ada dua hal yang menyebabkan perubahan sikap peraku dan mental

‹Ke Halaman 7 kolom 5

‹Ke Halaman 7 kolom 1

Model: JIHAN

SENYOM SIMPOL

Tradisi Ziarah Kubur Ketika Lebaran

Angkat Satu Kaki

Berbagi Kemenangan dengan Alam Kubur

ANEH bin ajaib, jejak semalam saat orang-orang laen dah bebelanje daging, ketupat same ayam kampong, kerene udah nak lebaran, eh, Jubaedah, bininye Wak Letuk malah tadak peduli. Die ngasek pegi ke pet shop. Itu, bah tempat jualan binatang-binatang peliharaan. Tadak dipikernye masak ketupat ngan opor "TOING" ayam atau pon gulai Muslim Minhard sapi. Die teros jak pegi ke tokonye Akiong. Paleng tadak, ade tige kali dalam sehari die pegi ke sana. Yang dibelinye pon, bukan hamster, iguana,

Ziarah kubur merupakan salah satu ritual keagamaan. Hampir seluruh umat Islam di penjuru dunia melakukan ziarah kubur. Tidak terkecuali di Indonesia. Bahkan, ziarah kubur di Indonesia menjadi tradisi di momen-momen tertentu, di antaranya ketika lebaran. Tujuan ziarah kubur itu sendiri adalah untuk mendoakan orang yang sudah meninggal dunia. Dengan harapan orang sudah meninggal dunia mendapat pertolongan dan mendapat tempat yang lebih baik.

SAAT ini ziarah kubur sudah menjadi kebiasaan bagi umat Islam. Terlebih ketika menjelang Ramadan dan saat lebaran. Maka tidak heran, ketika lebaran tiba, banyak umat Islam berbondong-bondong mendatangi kuburan, apakah itu keluarganya ataupun orang yang berpengaruh. Ziarah kubur dapat dilakukan kapan dan di mana saja. Namun, menjelang Ramadan dan ketika lebaran, penziarah kubur meningkat drastis. Makna sesungguhnya dari ziarah kubur ini adalah untuk menyadarkan diri, bahwa semua orang akan meninggal dunia seperti orang yang diziarahinya. Selain itu, ziarah kubur juga bertujuan untuk mendoakan orang yang sudah meninggal dunia. Pakar tafsir Al-Qur’an dan Hadist,

AHMAD SOFI, Pontianak

‹Ke Halaman 7 kolom 1

‹Ke Halaman 7 kolom 1


OPINI

2

Pontianak Post Minggu 19 Agustus 2012

Dahsyatnya Saling Memaafkan RASUL saw menerangkan, “Ada dua orang hamba kelak di hari kiamat mendatangi Allah swt. Sebut saja si A berkata, “Ya Rabb, aku hendak mengambil hak-hakku yang telah dizalimi oleh saudaraku si B.” “Berikan hak-haknya yang telah engkau rampas,“ ujar Allah swt kepada si B. Si B menjawab, “Ya Rabb, aku tidak memiliki kebaikan lagi.“ ”Saudaramu telah kehabisan kebaikannya,“ firman Tuhan kepada si A. “Kalau begitu ambillah kejahatanku dan berikan kepadanya,“ usul si A kepada Allah swt. ”Apakah engkau menghendaki yang lebih dari itu“ , kata Allah menawarkan kepada si A. “Apa itu ya Rabb ?“ tanya si A kepada Allah swt dengan rasa ingin tahu. Allah swt berfirman kepada si A, “Angkat kepalamu!“ Lalu si A mengangkat kepalanya, menatap kedepan, dan melihat satu istana yang teramat sangat indah. “Untuk siapa istana itu ya Rabb? Apakah untuk Nabi, untuk Rasul, atau untuk pejuang syang syahid?“ Allah swt menjawab, “ Tidak, tapi untukmu!“. “Bagaimana mungkin ya Rabb?“ tanya si A kepada Allah, dengan

Oleh : rasa mustakhil. Almimbar itu. lah swt menjawab, Pada hari itu “Dengan memaaforang-orang kan saudaramu!“ merasa gentar tegas Allah swt. dan cemas, tapi “Ya Rabb, aku memereka tidak maafkannya, aku merasa takut. memaafkannya!“ Mereka adalah Lalu Allah swt berwali-wali Allah. kata, “Gandenglah Tiada rasa takut tangan saudaramu pada mereka. itu dan masuklah Dan mereka kalian berdua ke juga tidak akan surga.“ Subhanalbersedih hati.“ lah. Dalam satu Rasul saw menhadis yang diriUti Konsen.U.M. egaskan bahwa Alwayatkan oleh lah memiliki hamimam Bukhari, ba-hamba yang bukan para Rasulullah saw bersabda, Nabi dan Rasul, bukan pula “Bukanlah bersilaturrahmi Syuhada, namun kedudukan orang yang membalas kundan kedekatan mereka den- jungan atau pemberian, tetapi gan Allah membuat iri para yang bersilaturrahmi adalah Nabi dan Rasul, serta para yang menyambung apa yang Syuhada. Lalu siapa mereka telah putus (saling memaafitu? “Mereka adalah orang- kan)“ (HR.Bukhari). Seorang orang yang tak dikenal dan lelaki bertanya kepada Rasul berasal dari beragam puak saw tentang akhlak yang baik. yang tak memiliki hubungan Nabi saw membacakan ayat kekerabatan. Mereka saling Allah, “Jadilah engkau semencintai dan bersahabat orang pemaaf dan suruhlah dengan tulus hati karena Allah orang-orang mengerjakan dan saling memaafkan. Pada yang makruf, serta berpalhari kiamat kelak, Allah akan inglah daripada orang-orang meletakkan mimbar-mimbar yang bodoh“ (Al A’raf (7):199). dari cahaya untuk mereka. Ketika turun ayat ini Rasul Kemudian Allah menduduk- saw bertanya kepada Jibril kan mereka di atas mimbar- As, mengenai maksud ayat

tersebut. Jibril menjawab, “Sesungguhnya Allah menyuruhmu m e maa f k a n o ra n g ya n g menzalimimu, dan bersilaturrahmi terhadap orang yang memutuskan hubungan denganmu.“ Dalam perang Khaibar, Rasul saw disuguhi kambing bakar yang telah diberi racun oleh Zainab binti Harits, isteri Salam bin Misykan, seorang pemuka Yahudi. Nabi saw mengambil sedikit daging paha, dan mengunyahnya. Tetapi beliau tidak menyukainya, lalu beliau memuntahkan. Sedangkan Bisyr bin Bara, tidak berapa lama setelah memakan daging kambing itu, wafat. Rasul saw bersabda, “Tulang itu memberi tahu kepadaku bahwa dirinya telah diracun.” Lalu dipanggillah Zainab dan ditanya atas perbuatannya. Ia mengakuinya. Bagaimana reaksi Nabi saw? Beliau saw sanggup memaafkannya, karena kelapangan hatinya. Dalam satu hadis Nabi saw bersabda, “Akhlak yang baik adalah menyambung tali silaturrahmi kepada orang yang memutuskan hubungan denganmu, engkau memberi kepada orang yang selama ini tidak suka memberimu, dan

engkau memaafkan orang yang pernah menganiayamu.“ Rasulullah saw bersabda, “ Pintu surga dibuka pada hari Senin dan Kamis. Setiap hamba yang tidak mempersekutukan Allah pada hari itu mendapatkan ampunan. Kecuali dua orang yang saling mendendam. “Tunggu hingga keduanya berbaikan, tunggu hingga keduanya berbaikan, tunggu hingga keduanya berbaikan“ (HR.Muslim). Bayangkan, pintu surga dibu-

kakan, pengampunan diberikan, ganjaran digandakan, dan kehormatan bagi siapa saja yang memiliki kelapangan dada terhadap saudara (saling memaafkan). Ibnu Abbas Ra mendengar Rasulullah saw bersabda, “Allah pasti memakmurkan negeri suatu kaum, dan melimpahkan harta mereka. Selain itu Allah tidak pernah memandang mereka dengan pandangan murka, semenjak mereka diciptakan.“ Diantara sahabat bertanya, “Ya

Rasulullah, bagaimana hal itu bisa terjadi.“ Nabi saw menjawab, “Dia menyambung tali silaturrahmi (saling memaafkan) diantara mereka” (HR.Thabrani). Uqbah bin ‘Amr pernah mendengar Rasul saw bersabda, “Amalan yang paling istimewa ialah menyambung tali silaturrahmi dengan orang yang memutuskan, memberi orang yang tidak mau memberimu dan memaafkan orang yang menzalimimu“ (HR.Ahmad). Wallahualam. **

Memaknai Idul Fitri PEMBACA yang dirahmati Allah… Hari Raya Idul Fitri adalah hari raya kemenangan atau kembali kepada Fitrah (kesucian) juga yang lebih akrab disebut dengan lebaran oleh masyarakat merupakan hari yang mulia dan penuh kebahagiaan bagi semua lapisan masyarakat. Baik anak-anak, remaja, orang tua, kaya, miskin. Hal ini karena setelah sebulan menjalankan puasa dengan menahan lapar dan dahaga serta segala yang membatalkannya telah berakhir tentunya dengan tujuan agar puasa yang dikerjakan mendapat pahala dari Allah SWT, dosa-dosa terhapuskan

dan kembali kepada fitrah (suci) seperti bayi yang baru lahir. Suasana idul fitri atau lebaran identik dengan pakaian baru, rapi, bersih bahkan mahal yang dipakai pada saat itu. Hal ini tentu saja merupakan ungkapan rasa bahagia dan suka cita di hari yang fitri. Namun Idul fitri yang sebenarnya lebih dari sekedar pakaian baru atau mahal dan ‘aksesoris’ duniawi saja. Hendaknya bagi seorang muslim, setelah puasa ramadhan berakhir, dengan dosa-dosa yang terhapuskan, kebaikan dilipatgandakan, serta mendapat ampunan dari Allah SWT mestilah diiringi dengan pen-

ingkatan kualitas ibadah serta pribadi yang muttaqin. Rasulullah SAW bersabda : “ Allah Azza Wajalla mewajibkan puasa Ramadhan dan aku mensunnahkan shalat malam harinya. Barang siapa puasa Ramadhan dan shalat malam dengan mengharap pahala (ridha) Allah, maka di keluar dari dosanya seperti bayi yang baru dilahirkan ibunya (HR.Ahmad). Oleh karena itu, dalam suasana memperingati hari raya Idul Fitri, ada tiga hal yang harus kita perhatikan betul. Pertama, Rayakan Idul Fitri dengan penuh kesederhanaan sehingga tidak ada pemborosan yang amat dibenci Allah

Oleh : Rahmat Sudiro

SWT. Karena hal itu merupakan perbuatan syaithan, padahal Idul Fitri merupakan perayaan dalam kemenangan melawan godaan syaithan. Jika ternyata perayaan Idul Fitri kita lakukan dengan pemborosan harta, maka kita berhasil dikalahkan lagi oleh syaithan itu, bahkan kita menjadi saudara syaithan. Allah berfirman : “Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan dan janganlah kamu mengham-

bur-hamburkan (hartamu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya.” (QS. Al-Isra’ [17] 26-27). Kedua, rayakan idul fitri dengan memperkokoh persaudaraan dengan saling maaf memaafkan dan kunjung mengunjungi kepada sesama muslim melalui silaturrahmi yang memeang amat sangat dianjurkan didalam Islam. Allah berfirman : “Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain[264], dan (peliharalah) hubungan

silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” (QS. 4:1). Ketiga, rayakan idul fitri dengan menghindari segala bentuk kemungkaran dan kemaksiatan, sehingga hari yang suci itu tidak ternodai dengan nilai-nilai yang disukai oleh syaithan. Padahal yang kita lakukan adalah perayaan dalam mencapai kemenangan melawan syaithan. Diantara bentukbentuk kemaksiatan dan kemungkaran yang terjadi pada hari raya idul fitri adalah banyaknya wanita muslimah yang berdandan seperti wanita jahiliyah yang memamerkan aurat cenderung tabarruj atau

memperlihatkan kecantikan dirinya. Sementara jika kita perhatikan televisi kembali menayangkan tontonan yang tidak baik yang jauh dari tuntutan, sesuatu yang justru bertentangan dengan nilai ibadah ramadhan dan sebagainya. Untuk itu, mari kita jaga fitrah yang sudah kita kembalikan kesuciannya dengan ibadah ramadhan yang sungguh-sungguh agar Allah swt senatiasa merahmati kita dan dimasukkannya kita kedalam golongan orang-orang yang bertaqwa dan surgaNya. Amin. ** * Penulis, Mahasiswa KPI STAIN Pontianak


Pontianak Post

z

LIPUTAN KHUSUS

Minggu 19 Agustus 2012

3

+

+

Armyn Alianyang bersama Tokoh masyarakat dan Tokoh agama di Kabupaten Sekadau. (In frame) Kegiatan Armyn selama safari ramadan di daerah Pantai Utara

MAYJEND TNI (Purn) H. ARMYN ALI ANYANG Tempat /Tgl Lahir : Singkawang, 05 Pebruari 1956 Agama :ISLAM Pangkat/Korps : Mayor Jenderal TNI Pendidikan Terakhir : Lemhanas thn 2008

Riwayat Jabatan: - Komandan Batalyon Inf. 643 WNS/AJONGAN (1993) - DANDIM 1007 / BJM REM 101/ANT Banjarmasin (1997) - DANREM 063/SGJ DAM III/SLW Cirebon (2006) - KASDAM XII / TPR Pontianak (2010) - MABES TNI (2011) Riwayat Penugasan: - OPS TIM_TIM (1981, 1986, 1994) - OPS PBB Kamboja (1992) - Tugas Belajar di Australia (1983) - OJT Malaysia (1991) - Penugasan di Korea Selatan (2010)

Penghargaan dan Tanda Jasa: - Satya Lencana Kesetiaan XXIV - Satya Lencana Kesetiaan XVI - Satya Lencana Kesetiaan VIII - Satya Lencana Dharma Nusa - Satya Lencana Seroja - Satya Lencana Dwi Sista - Satya Lencana Santi Dharma - Satya Lencana Perserikatan Bangsa Bangsa

ARMYN SOSOK PEMIMPIN YANG TANGGUH TANGGUH, dan gesit nampaknya akan menjadi syarat mutlak bagi figure yang hendak menjadi pemimpin di Kalimantan Barat. Hal ini mengingat Kalbar mempunyai wilayah yang sangat luas serta kondisi infrastruktur yang belum seluruhnya menjangkau hingga pelosok. Bahkan dibeberapa wilayah untuk menjangkaunya hanya dapat menggunakan transportasi air dan kendaraan roda dua. Atas pertimbangan itu pula masyarakat menyambut gembira figure Armyn Ali Anyang sebagai pemimpin dikemudian hari. Bagaimana tidak pria yang semasa meniti karier di kemiliteran ini sudah seringkali turun di medan laga mempertaruhkan nyawa. Selain karena takdir dari yang kuasa, pastilah Armyn

tentara yang ligat. “Kalau tak ligat tak mungkin selamat” ungkap Armyn saat ditanya tentang pengalamannya bertugas di daerah konflik. Pernah suatu ketika saya sudah hadap-hadapan dengan musuh dan saling menodongkan senjata, reflek saye tarik picu senapan tapi tadak meletus diapun (musuh) narik gak picu, untungnya same tadak meletus gak! Saye tarik agik picu untuk kedua kali, baru meletus “Ah selamat aku, Alhamdulillah”, matilah musuh tuh saye yang selamat. Selain tangguh secara mental, stamina dan fisik yang baik juga menjadi andalan figure yang menjadi harapan semua masyarakat Kalimantan Barat. Hal ini setidaknya akan menunjang aktifitas disaat selalu mengunjungi

wilayah-wilayah terpencil, dengan harapan jangan sampai pemimpin seluruh rakyat di suatu provinsi hanya melihat kota saja tanpa pernah ke pelosok dan pedalaman. Dan gaya pemimpin tangguh dan gesit sudah diperlihatkan Armyn Ali Anyang saat melakukan kunjungan dan silaturuhmi ke basis pendukung, menempuh perjalanan ratusan kilometer dengan mobil, motor, perahu bahkan berjalan kaki tak menjadi halangan rintangan. Bahkan beberapa anggota rombongan yang mendampingi sampai geleng-geleng kepala “Tak sanggup kami mengimbanginye, kayak tak pandai leteh jak” ungkap salah seorang anggota rombongan yang mendampingi Armyn-Fathan bersafari Ramadan. (AMC).

IR. H. FATHAN A. RASYID, M.Ag Tempat /Tgl Lahir : Singkawang, 16 Mei 1958 Agama :ISLAM Pendidikan Terakhir : Pasca Sarjana Adelaide University of South Australia

Riwayat Jabatan: -. Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Kalbar (2001-2005) -. Kepala BAPEDA Prov. Kalbar (2005-2011). -. Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Prov. Kalbar

Riwayat Pendidikan: -. Sarjana (S1) Fakultas Pertanian IPB Bogor thn 1981 -. Pasca Sarjana (S2) Adelaide University of South Australia thn 1992 -. Pelatihan SPATI thn 2000. -. Pelatihan LEMHANAS thn 2005.

Riwayat Penugasan Luar Negeri: Jepang, Korea Selatan, Negara-negara Asean, Jerman, Perancis, Belanda, Belgia, Polandia, Ceko, China, dan Hongkong.

Penghargaan: “Satya Lencana Karya Satya (SLKS) XX Tahun 2003

+

+ Masyarakat akar rumput mengharapkan pemimpin muda dan energik

Disambut hangat warga tionghoa

Jangan Black Campaign, Mari Berpolitik Santun PONTIANAK – Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Kalbar masih tinggal satu bulan lagi. Masa kampanye yang dijadwalkan oleh Komisi Pemilihan Umum Kalbar juga masih belum dimulai. Cagub dan cawagub baru bisa melakukan kampanye pada tanggal 3 hingga 16 September 2012. Armyn Ali Anyang mengharapkan kampanye para calon itu berjalan lancar. Artinya, tidak ada kampanyekampanye yang menjatuhkan lainnya. Karena kampanye seperti itu bukanlah hal yang baik. Alangkah lebih baiknya, jika kampanye-kampanye itu dilakukan dengan cara penyampaian program kerja kedepannya jika terpilih nantinya. “Berkampanyelah yang sehat, yang enak didengar, bukan kampanye Black Campaign yang disampaikan. Sampaikanlah program unggulan yang memang seharusnya mereka sampaikan, bukan kampanye yang menyesatkan, apalagi

kampanye yang menyudutkan calon lainnya,” kata Armyn, apalagi kita yang muslim tentu berpegang kepada hukum yang menyatakan; Hai orang-orang yang beriman janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olok) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olok) Akhir-akhir ini, terdengar suara-suara yang tidak layak didengar oleh masyarakat. Bisikan-bisikan itu menjelekkan dan memojokkan calon lainnya. Hal ini disayangkan oleh Armyn, karena menurutnya, hal itu tidak mendidik masyarakat untuk berfikir yang baik terlebih dalam dunia politik. Jika pasangan cagub dan cawagub menginginkan kemenangan, gunakanlah jalan yang memang harus dilalui tanpa harus menggunakan kamanye hitam. “Itu tidak bagus dan tidak mendewasakan cara berfikir masyarakat dalam berpolitik. Kalau ingin menang

dengan cara ingin menjatuhkan, itu sudah tidak jamannya lagi,” ungkapnya. Lebih lanjut dia juga mengungkapkan, bisikan-bisikan yang sudah tersebar di masyarakat, bahwa dia adalah pemecah suara dan calon boneka, dibiayai oleh pihakpihak yang ingin memecah belah umat adalah “Tidak benar, dan saya menganggap itu sebagai ujian untuk saya sebagai seorang muslim dan sebagai calon yang diharapkan oleh masyarakat”. Wawancara beliau tutup dengan membacakan salah satu ayat dari kitab Alquran sebagai berikut ; Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: Kami telah beriman, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orangorang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta. (Afi)

Fathan : Perkebunan, Pertanian Dan Kelautan Andalan Kalbar

Jubah Kehormatan Sekadau C

cmyk

M

Y

K

KALIMANTAN Barat dahulu pernah menjadi idola dalam industri hasil hutan membuat daerah ini menjadi pemasok utama devisa negara. Saat ini dimana hutan sudah berkurang dan sampai pada titik tidak lagi boleh di konversi maka sudah saatnya mengalihkan sumber pendapatan daerah ke industri pertanian, perkebunan dan kelautan mengingat Kalimantan Barat memiliki potensi alam yang menunjang hal tersebut. Sebagai birokrat yang pernah bertugas di Dinas Pertanian dan Badan Pendapatan Daerah tentu saja masalah ini akan menjadi fokus bagi Ir. H. Fathan Al Rasyid sekiranya dikehendaki oleh rakyat dan diridhoi oleh Allah SWT menjadi salah seorang pemimpin di Kalimantan Barat. Pada suatu kesempatan beliau menjabarkan program yang akan dijadikan andalannya yaitu; menciptakan entrepreneur desa dengan basis usaha mengandalkan sumber daya alam di setiap desa. Bahkan beliau menjanjikan angka anggaran yang fantastis untuk diberikan sebagai modal usaha bagi para entrepreneur desa yang selama ini memang terbentur pada masalah anggaran atau permodalan. Dengan pemda sebagai bapak asuh atau bah-

kan penjamin maka dunia perbankan tidak akan ragu untuk mengucurkan kredit usaha ke desa-desa. Yang nantinya modal tersebut akan diberdayakan sesuai potensi utama desa, dimana desa pesisir pantai akan lebih fakus ke kegiatan usaha industri hasil laut seperti perikanan, rumput laut, budidaya mutiara, tambak, dll. Untuk desa-desa di pedalaman kearah usaha perikanan air tawar, pengolahan hasil pertanian dan perkebunan seperti pembuatan makanan ringan berkemasan, pembuatan pupuk kandang maupun kompos, dan lainsebagainyayangintinyadisesuaikan dengan kondisi dan potensi wilayah. Setelah memberikan terobosan dalam hal permodalan, pemerintah daerah akan membekali para entrepreneur desa dengan ilmu kewirausahaan dalam bentuk pendidikan dasar usaha, pendampingan selama menjalankan usaha terutama tentang pengelolaan modal, memberikan pencerahan dan motivasidenganmengajakorang-orang sukses dalam dunia usaha mandiri untuk berbagi pengalaman, serta yang paling penting pemerintah daerah akan mempersiapkan payung hukumdan kemudahan dalam pengurusan perizinan termasuk untuk memasarkan hasil usaha mereka. (AMC).


LEBARAN MANCA

4

Pontianak Post

Minggu 19 Agustus 2012

Muslim Kutub Utara, Berpuasa hingga 20 Jam “Dan makan dan minumlah kalian sampai jelas bagi kalian putihnya siang dan hitamnya malam dari fajar, kemudian sempurnakanlah puasa sampai malam”. (AlBaqarah:186) MUNGKIN bagi muslim di Indonesia atau muslim di negara-negara yang letaknya tidak jauh dari garis khatulistiwa,melaksanakanpuasasebagaimaaketentuannyayakni dari fajar menyingsing hingga terbenam matahari, menjadi sesuatu yang tidak begitu sulit. Muslim di negeri ini telah diuntungkan dengan rentang waktu siang dan malam tidak begitu berbeda. Rata-rata hanya cukup menahan haus dan lapar serta larangan-larangan lainnya selama hampir 14 jam, dalam sebulan penuh. Namun tidak demikian dengan muslim di beberapa negara, terutama mereka yang bermukim di negara-negara di kawasan kutub. Mereka mau tidak mau harus melewati siang yang panjang, bahkan waktu berpuasa hingga 20 jam. Seperti contoh Swedia. Negara kerajaan yang kini dipimpin Carl XVI Gustaf ini melewati rentang waktu dari kemunculan fajar hingga terbenam matahari selama 18 jam. Itu berarti umat muslim di sana harus melaksanakan puasa sepanjang waktu tersebut. Wilayah yang melewati rentang waktu siang yang begitu panjang di negara ini adalah di Kiruna, bagian paling utara Swedia, sebuah kawasan paling dekat dengan kutub utara. Bahkan ketika musim panas,mataharihampirtidakpernahtenggelamtempatini. Bayangkan, waktu magrib atau azan magrib bisa didengar sekitar pukul 21.16, dan pukul 23.58, atau hampir 3 jam sesudah itu fajar pun menyingsing. Artinya, jika menurut ketentuan sebagaimana QS Al-Baqarah: 186, ibadah puasa harus dilakukan dari pukul 23.58 malam hingga buka pukul 21.16 malam yang berarti 21 jam berpuasa. Menjalani puasa seperti ini memang tampak begitu memberatkan,hanyasajaMajelisMajma`Al-FiqhAl-Islami pada 4 Pebruari 1982 telah menerbitkan ketetapan tentang masalah ini, di mana untuk wilayah yang mengalami terang

hampir 24 jam, jadwal puasa dan salat mereka merujuk kepada wilayah yang terdekat, di mana terdapat pergantian malam dan siang yang jelas. Namun untuk kawasan seperti Kiruna ini, maka berlaku ketetapan untuk wilayah yang masih mengalami pergantian malam dan siang dalam satu hari, meski panjangnya siang sangat singkat sekali atau sebaliknya, waktu puasa dan juga salat tetap sesuai dengan aturan baku dalam syariat Islam. Namun ada catatan dari ketetapantersebut,bilaberdasarkanpengalamanberpuasa selama lebih dari 19 jam itu menimbulkan madarat, kelemahan, dan membawa kepada penyakit, maka dibolehkan untuk tidak puasa, dengan kewajiban menggantinya di hari lain. NamunadajugapendapatlainyangdikemukananSyeikh Dr Mushthafa Az-Zarqo, bahwa di wilayah yang mengalami pergantian siang malam yang ekstrim, jadwal puasa dan salatnya mengikuti jadwal yang ada di Hijaz, yakni Makkah, Madinah, dan sekitarnya. Mengapa demikian? Pasalnya wilayah ini dianggap sebagai tempat terbit dan munculnya Islam sejak kali pertama. Kemudian diambil waktu siang yang paling lama di wilayah itu, untuk dijadikan patokan mereka yang ada di kutub utara dan selatan. Untuk sekedar diketahui, keadaan bumi di belahan kutub memang sangat fenomenal. Di sana tidak mengenal kepastian siang dan malam dalam sehari. Matahari datang dan pergi tidak seperti apa yang dialami masyarakat di kawasan yang terletak tidak jauh dari garis khatulistiwa sepertihalnya di Indonesia. Malam dikutub bisa terjadi selama 6 bulan secara terus menerus, begitu pula sebaliknya dengan siang. Untuk daerah yang samasekali tidak diketahui waktu fajar dan magribnya karena pergantian malam dan siang terjadi enam bulan sekali, maka waktu sahur dan berbuka juga menyesuaikan dengan daerah lain. Jika di Makkah terbit fajar pukul 04.30 dan magrib, 18.00, maka mereka juga harusmemperhatikanwaktuitudalammemulaipuasaatau ibadah wajib lainnya. (dari berbagai sumber)

2

1 INTERNET

(foto 1-4) MASJID DI KUTUB UTARA: Satu-satunya masjid di Norilsk, kawasan kutub utara, menjadi tempat berkumpulnya puluhan ribu umat muslim di kawasan tersebut.

INTERNET

SALAT ID: Muslim di Kutub Utara ketika mendengar kutbah salat Id.

3

4

INTERNET

(foto 1-2) LENGANG: Selain lengang, tradisi Ramadan di Kosovo juga membagi-bagikan takjil untuk mereka yang berpuasa. Seperti tampak di Kota Mitrovica, di mana telah berdiri sebuah tenda yang nantinya akan membagikan takjil serta makanan untuk 600 muslim, yang berlangsung selama Ramadan.

Ramadan Tanpa Kedai Makan di Kosovo INDONESIA mungkin boleh berbangga dan menyebut diri sebagai negara dengan populasi muslim terbesar di dunia, namun kondisi ini tak membatasi negara ini dalam mempersilakanrumah-rumahmakanataukafe-kafetetap buka di siang hari. Meskipun dengan memasang penutup atau tirai, dengan maksud menghormati mereka yang sedang menjalankan ibadah puasa. Namun jauh di Benua Eropa sana, di salah satu negara balkan, sama sekali tak memperkenankan kedai-kedai makanan untuk buka di siang hari selama Ramadan. Negara tersebut adalah Kosovo, sebuah negara di Eropa dengan penduduk mayoritas muslim dan sampai kini masih mendapat pengakuan terbatas sebagai negara berdaulat. “Sebagian besar kafe tutup pada siang hari selama bulan Ramadan,” ujar Syaikh Muhamed Hoxha, sekjen Islamic Center di Kota Pudjeva, Kosovo. “Hanya sedikit kafe yang tidak tertutup, kafe yang terbuka itupun hanya untuk orang-orang bertemu dan ngobrol. Tidak ada makanan maupun minuman,” timpal dia. Bahkan yang menarik, ruas-ruas jalan di negara ini menjadi sangat luar biasa tenang selama siang hari di Bulan Ramadan. Kosovo telah mendeklarasikan kemerdekaan mereka dari Serbia sejak 17 Februari 2008 dan menjadi negara kedua di Eropa dengan mayoritas penduduknya adalah Muslim. Muslim Albania merupakan lebih dari 90 persen penduduk dari 2 juta lebih penduduk di negara ini.

“Penutupan kafe di bulan Ramadan adalah fenomena yang telah menyebar di berbagai kota,” ujar Ajni Sinani, seorang penulis muslim dari kota bersejarah Prizren, yang dikenal sebagai kota menara karena terdapat sejumlah besar masjid-masjid. “Sebagian besar penduduk kota serta pemilik kafe sedang berpuasa,” timpal dia. Syaikh Hozha sepakat dengan pernyataan para pakar bahwa telah terjadi kebangkitan keagamaan di kalangan masyarakat muslim di negara ini. Dia juga menyebutkan sejumlah besar umat Islam semakian bersemangat untuk menjalankan ibadah puasa dan lebih mendekatkan diri kepada Allah melalui salat dan membaca Al-Quran. “Jauh lebih banyak umat Islam yang ingin melaksanakan salat di masjid. Masjid kami di Pudjeva menjadi penuh sesak dengan jamaah yang akan melaksanakan tarawih selama bulan Ramadan ini,” ungkapnya. Setelah umat Islam selesai melaksanakan berbuka puasa dan salat tarawih, maka sejurus kemudian ruasruas jalan di Kosovo kembali hidup. Orang-orang kembali berduyun-duyun ke kafe-kafe yang kosong untuk menikmati suasana malam. “Kafe-kafe yang kosong menjadi penuh sesak, penuh orang setelah salat tarawih,” ungkap Hoxha. “Orang-orang saling mengundang satu sama lain teman mereka untuk meminum kopi dan makan makanan terkenal gurun Balkan, dalam suasana keceriaan selama bulan suci Ramadan,” ungkapnya. (dari berbagai sumber)


Pontianak Post

z

Minggu 19 Agustus 2012

WAWANCARA

5

Ustaz H Miftahul Ulum ; Bicara tentang Kemerosotan Akhlak Generasi Muda

Kemajuan Zaman Bukan Kambing Hitam AKHLAK K ge gene generasi era rasi si muda mu m uda Islam uda Islaam Is kini kian merosot. Perilaku sebagian besar dari mereka sudah tak lagi Islami, baik dari segi pakaian, pergaulan maupun dalam kehidupan sehari-hari. Berpakaian ketat, membuka aurat, mabukmabukan dan judi bukan lagi hal yang tabu. Mereka juga tidak malu-malu untuk tidak berpuasa selama Ramadan. Ada banyak faktor yang menjadi penyebab kondisi ini. Menurut Ust. H Miftahul Ulum, masyarakat hendaknya tidak mengkambinghitamkan kemajuan zaman atas kemerosotan akhlak generasi muda. Sebab, pengaruh dari orang tua justru lebih dominan. Berikut petikan wawancaranya:

+

Bagaimana pendapat Ustadz tentang perilaku generasi muda Islam sekarang? Generasi sekarang memang sudah semakin merosot akhlaknya, budi pekertinya. Belum lagi beretika atau berakhlak. Kadang, puase jak tadak. Apakah itu dampak dari kemajuan zaman? Rusaknya generasi muda itu, kita jangan menyalahkan perkembangan zaman. Nyatanya, meski zaman sudah maju seperti sekarang, masih banyak anak lain yang berakhlak mulia, berpakaian sopan dan hormat dengan orang tua. Ketemu orang tua masih cium tangan, ngomong tak pernah kasar. Masih banyak kok. Artinya kita jangan menyalahkan keadaan dan hanya pasrah membiarkan. Lihat saja, masih ada pesantren Ramadan, tayangan kegiatankegiatan Islami seperti dai cilik dan lainlain. Jadi, ini bukan kesalahan zaman. Lantas, apa yang menjadi penyebab merosotnya akhlak?

Itu didikan penIt akibat akib ak ibat kurangnya ib kur uran ngn gnya y d ya idikan id an nd dan np endidikan darii orang ttua. P Perlu didiik agama d l ada d pengenalan sejak dini nilai-nilai agama dan budi pekerti yang luhur pada generasi muda. Dampak yang nanti kita rasakan sebagai orang tua yaitu saat mereka sudah mulai menginjak umur tingkat dewasa, bahasanya sekarang kalau mereka sudah ABG (anak baru gede). Mungkin dahulu kita terlalu sayang dengan anak sehingga kita selalu menuruti apa pun kemauan anak. Mestinya, sayang itu bukan berarti menuruti semua keinginan anak. Setiap kali ingin mengabulkan keinginan anak, harus dengan pertimbangan-pertimbangan. Manusia itu sebenarnya diciptakan dalam keadaan fitrah. Tidak ada perbedaan antara bapak, emak atau anak. Suci semuanya. Nah, siapa yang membuat mereka jadi yahudi, nasrani atau majusi? Mengapa akhlak anak-anak kita jadi tidak benar, tidak sesuai dengan norma dan ajaran agama Islam? Itu sebenarnya tanggung jawab orang tua. Kata Nabi SAW, kedua orangtualah yang menjadik a n mereka yahudi, majusi, nasrani, kaumalinganihi, kaubajinganihi. Istilahnya anak j a d i maling atau jadi bajingan. Orang tua kadang lepas kontrol atas anak-anaknya. Bahkan, kadang-kadang untuk memberikan pendidikan untuk diri sendiri saja, orang tua lepas kontrol. Tidak kita pungkiri, ada kalanya orang tua sudah tidak lagi memikirkan masalah anak atau akhlak anak. Kira-kira apa solusi untuk mengatasi masalah ini? Orang tua perlu lebih mengontrol anakanaknya. Jangan terlalu percaya dengan anak. Kadang-kadang, subuh di bulan

Ramadan Rama mad dan in dan ini, anak-anak ana n kk-an anaak itu an itu bukannya buk ukaanny nyaa pergii salat dii masjid. Mereka l td jid M k malah l h pergii nongkrong-nongkrong. Kain sarung diselempangkan. Sementara, orang tuanya asyik ibadah di rumah atau ke masjid. Mestinya anak itu dikontrol. Di bulan penuh berkah ini, paling tidak kita bisa memberi pelajaran yang berharga untuk anak. Sekarang kita lihat selama Ramadan, jam 11 malam saja mereka masih nongkrong-nongkrong di warung kopi. Padahal itu, jam-jam yang mestinya sudah waktu tidur bagi anak. Bagaimana mau mencapai predikat sebagai seorang msulim yang bertakwa. Berat kalau begitu. Orang tua juga harus menjadi panutan atau memberikan keteladanan kepada anak. Kalau ingin anaknya puasa, orang tua harus puasa. Jangan sampai, anak disuruh puasa, tetapi bapaknya nale (makan) di rumah. Jangan sampai, anak disuruh puasa, emaknya sendiri tidak puasa. Bagi kaum perempuan, memang kadang mereka kedatangan tamu haid. Itu hukum

bulan, bullan, bu lan, saat ssaaat mau m u makan, ma m ka ma kan, n, jangan jan anggan gan nale na e sembarangan depan anak. Ada b di d k A d etika tik yang harus dijalani. Di bulan Ramadan ini, sebetulnya a d a banyak peluang yang bisa dim a n - faatkan untuk mendidik atau men-tarbiyah anak. Soalnya, ada banyak kegiatan bernuansa agama. Di

masjid, dii tv, semua media ma asj sjid id d, di ssurau, urau au,,d d v, d dii se emu muaa me medi d a ad ada dan d dakwah, kkegiatan i t tabligh t bli h d k h penyampaian kultum. Itu sebenarnya perlu diambil momennya. Kita harus lebih memperhatikan pendidikan dan memberi contoh yang baik untuk anak. Orang tua jangan hanya bisa nyuruh, tetapi tidak diaplikasikan sendiri. Anak disuruh salat, dia asyik tidur jak. Apakah ada pesan lain untuk para orang tua? Selain pendidikan dini dan memberi contoh yang baik, kontrol itu paling penting. Orang tua jangan lepas tangan meskipun anaknya sudah besar. Jangan mentang-mentang anak sudah akil baligh, sudah besar, dibiarkan saja kelakuannya yang tidak baik dan tidak dikontrol. Bahasa “ah, dia kan sudah besar�, itu salah dan tidak boleh. Pada saat akil baligh, memang mereka sudah punya tanggung jawab sendiri untuk menjalankan perintah Tuhan. Tetapi kontrol dari orang tua itu tetap tidak boleh lepas. Bagi perempuan, selagi belum bersuami, tetap jadi tanggung jawab orang tua juga. (ronald)

+

alam dan mereka boleh tidak puasa. Tetapi, dalam rangka mendidik anak, itu pun harus ada etikanya. Mentangmentang datang

+

+

C cmyk

M

Y

K


KETUPAT LEBARAN

6

Pontianak Post

Minggu 19 Agustus 2012

KETUPAT MENU UTAMA LEBARAN SAAT lebaran tiba biasanya umat islam merayakan kemenangan ibadah puasanya dengan takbiran dari malam hari sampai pagi hari, seluruh umat islam menikmati rasa bahagia di hari raya idul fitri tak ketinggalan pula menikmati hidangan khas lebaran yang biasa dari tahun ke tahun. Menu yang sering disuguhkan di hari raya idul fitri ini, apalagi kalau bukan ketupat dan menu-menu khas lainnya seperti, semur daging, opor ayam, dan lain sebagainya sesuai selera masing masing. Mungkin ada yang memasak hidangan lebaran dengan makanan khas daerahnya atau kebiasaan kuliner keluarganya tapi hidangan ketupat di tiap keluarga selalu ada sebagai menu utamanya. Memang tradisi ini entah dari mana datangnya, kenapa harus ketupat yang menjadi tradisi dalam menyambut hari raya idul fitri ini. Umat islam indonesia sudah terbiasa dengan ketupat sebagai menu khas lebaran tradisi tersebut sudah berlangsung sejak lama mungkin berbeda dengan negara lain cara menu khas lebaran mereka dan di indonesia lambang ketupat dijadikan maskot lebaran. Tiap datang ke rumah sanak saudara, tetangga atau pun teman, menu yang selalu ada pastinya adalah ketupat lebaran belum lengkap rasanya bila tak ada menu ketupat sayur lebaran. Masih banyak lagi kekhasan lebaran lainnya selain ketupat sayur, ketupat colet seperti di Kabupaten Ketapang, lontong, soto atau lainnya. Namun yang utama tetaplah ketupat dengan lauk utamanya adalah daging sapi atau ayam. (*)

BERAGAM HIDANGAN

Lebaran Makassar MAKANAN khas Bugis Makassar kembali tersaji apik di lebaran tahun ini. Jika Anda massiara (bahasa Bugis Makassar), pasti akan menjumpai sejumlah masakan khas tersaji di meja makan. Massiara adalah sebuah tradisi kalangan Bugis Makassar untuk saling mengunjungi satu sama lain sesama kerabat handai taulan. Makanan khas Makassar saat lebaran cukup beragam. Namun menu utamanya tetap ketupat. Coba kita kenali sedikit dari sekian makanan khas Sulawesi Selatan itu.!

Mie Tarik Makanan Khas Lebaran di China

SONGKOLO Songkoloadalahmakanan yang terbuat dari beras ketan yang dikukus. Beras ketan bisa yang hitam atau yang biasa atau putih, tergantung selera . Penganan Songkolo, bisa dimasak bersama santan atau diberi santan atau dimasak tanpa santan. Selain pada hari lebaran, Songkolo bisa juga dijumpai di acara-acara lain seperti pernikahan, naik rumah baru, maulidan, akikah dan naik rumah baru. Di beberapa daerah di Sulawesi Selatan, penyajian Songkolo bisa berbeda -beda, ada yang toping kelapanya segar berwarna putih, ada yang kelapanya sudah di sangrai seperti serundeng ada juga yang penyajiannya memakai santan kental yang sudah didihkan dan menjadi sari pati . Atau gula merah kental campur kuning telur yang disebut Palopo’.

BURASA’ Burasa’ merupakan penganan yang dibuat dari bahan dasar beras pulen, dimasak bersama santan kelapa dan daun pandan hingga lembek. Setelah itu dibungkus daun pisang dan selanjutnya dikukus hingga matang. Awalnya Burasa dipilih oleh masyarakat sebagai makanan bekal dalam perjalanan karena mampu bertahan hingga 2 x 24 jam. Burasa bisa dikonsumsi dengan sambal kacang, telur rebus atau sambal haban. KETUPAT Ketupat berbahan dasar beras yang dibungkus dengan pembungkus terbuat dari anyaman daun kelapa (janur) yang masih muda. Ketupat paling banyak ditemui pada saat perayaan Lebaran, ketika umat Islam merayakan berakhirnya bulan puasa. Ada dua bentuk utama

C

M

Y

K

ketupat yaitu kepal (lebih umum) dan jajaran genjang. Masing-masing bentuk memiliki alur anyaman yang berbeda. Untuk membuat ketupat perlu dipilih janur yang berkualitas yaitu yang panjang, tidak terlalu muda dan tidak terlalu tua. COTO MAKASSAR Coto Makassar atau Coto Mangkasara adalah makanan tradisional Makassar, Sulawesi Selatan. Makanan ini terbuat dari jeroan (isi perut) sapi yang direbus dalam waktuyanglama.Rebusanjeroan bercampur daging sapi ini kemudian diiris-iris lalu dibumbui dengan bumbu yang diracik secara khusus. Coto dihidangkan dalam mangkuk dan dimakan dengan ketupat dan “burasa”. Saat ini Coto Mangkasara sudah menyebar ke berbagai daerah di Indonesia, mulai di warung pinggir jalan hingga restoran. (**)

CHINA terkenal dengan kekayaan khasanah makanannya. Lantas bagaimana dengan makanan khas Lebaran di negeri yang dihuni 35 juta umat Muslim ini? “Untuk menu makanan khas lebaran sebetulnya tidak berbeda dari perayaan hari raya China lainnya,” ujar Stella To, Special Assistant to CEO of Crystal Jade Culinary Concepts Holding. “Yang membedakan halal dan tidaknya.” Akan tetapi, warga Muslim yang tersebar di sejumlah wilayah, memiliki menu khas masing-masing. Masakan Muslim di utara dan selatan China, misalnya, berbedawalaupun keduanya sama-sama banyak menggunakan kambing dan domba. Masakan China Utara sangat bergantung pada daging sapi. Masyarakat China Utara sangat jarang menggunakan bebek, angsa, udang, atau makanan laut lainnya. Sedangkan, masyarakat China Selatan sangat gemar memasak dengan menggunakan bahan makanan laut, bebek, atau angsa. Ini karena letak geografis dua wilayah itu yang berbeda. Selain itu, di China Selatan pernah diberlakukan larangan menyembelih hewan ternak untuk makanan, dan tradisi itu masih terus berkembang hingga saat ini, di sebagian masyarakatnya. Pada dasarnya, menu yang dihidangkan Muslim China ketika perayaan Idul Fitri mencerminkan beragamnya kelompok etnis di negeri ini. Bahan yang umum digunakan adalah daging kambing panggang, sate, ikan bakar, dan nasi. Salah satu menu makanan yang wajib dihidangkan saat Lebaran tiba adalah mie atau lamian. “Di China, lamian atau mie tarik merupakan perlambang panjang umur dan selalu menjadi sajian spesial,” ia menambahkan. Lamian adalah mie buatan tangan yang sangat panjang, biasanya disajikan dalam sup daging sapi atau domba aneka rasa. Bisa juga disajikan dengan cara digoreng dengan topping saus tomat. Chuanr atau kebab, juga merupakan salah satu menu utama yang dihidangkan saat Lebaran. Meski awalnya populer di daerah Muslim Uighur, Provinsi Xinjiang; selama beberapa tahun terakhir menu ini telah menyebar ke seluruh wilayah negeri, khususnya di Beijing. (kd)


aneka

Pontianak Post Minggu 19 Agustus 2012

Busana ala Artis Jadi Buruan Sambungan dari halaman 1 diskon-diskon menggiurkan. Berbagai butik yang tersebar di penjuru kota, setiap hari memajang busanabusana terbaru di etalasenya. Tak terkecuali di pasar-pasar yang lebih merakyat seperti Pasar Sudirman dan Khatulistiwa Plaza yang penuh sesak dengan kaum hawa yang mencari busana baru dengan harga lebih miring. Busana muslim dan mukena lebih banyak diburu. Apalagi sekarang muncul berbagai tren busana muslim dari kalangan para artis. Mulai dari tren busana muslim kaftan Ashanty, kaftan Syahrini, busana muslim kerudung renda Syahrini, kaftan Ayu Ting Ting, mukena Ayu Ting Ting, mukena Keong Racun, hingga tren mukena Shireen Sungkar. Fashion item lainnya seperti sepatu juga dilabeli nama-nama artis yang sedang naik daun seperti sepatu Cherrybelle, dan masih banyak yang lainnya. Tren fashion yang dibawa para artis ikut berimbas pada kucuran rezeki para pedagang busana. Konsumen-konsumen tahun

ini dimanjakan dengan banyak pilihan, jika dibandingkan dengan tahun lalu yang didominasi oleh fashion item ala Syahrini. Animo masyarakat terhadap tren terbaru yang dibawa artis-artis di layar kaca tak pernah surut. Elvira (20) misalnya. Warga Sungai Jawi ini selalu tertarik dengan halhal baru, apalagi yang kerap dibawa artis-artis muda yang sepantaran dengan usianya. “Setiap tahun tren selalu berubah. Busana-busananya memberikan model-model baru yang semakin keren. Sayang kalau lebaran nggak ada beli baju baru karena lebaran kan hari istimewa,” ujar perempuan yang berbelanja busana Ayu Ting-Ting untuk lebaran tahun ini di Khatulistiwa Plaza. Ibu Rahma (47) juga tak mau ketinggalan. Bersama anak-anak perempuannya, ia berburu busana muslim ala artis dan mukena model terbaru di Pasar Sudirman. “Di Pasar Sudirman lebih banyak pilihan dan harganya lebih terjangkau. Lumayan untuk menghemat budget lebaranan. Anak-anak saya

juga perempuan semua, kalau ambil barang banyak jatuhnya bisa lebih murah ketimbang berbelanja di mall,” ujar ibu 4 anak ini. Pemilik toko atau butik busana muslim pun kebanjiran order. Mulai dari pesanan dari pelanggan tetap, hingga pada pembeli yang datang dari luar daerah. Salah satunya di Toko Kartika yang berlokasi di kawasan Nusa Indah. “Kami memang menyetok baju-baju muslim yang sedang naik daun di kalangan artis. Bahkan banyak yang sudah jauh hari pesan busana muslim seperti kaftan Ashanti dan abaya ala Syahrini,” beber Kartika Sari (23), sang owner. Selain busana-busana yang identik dengan kesan wah itu, tak sedikit juga dari kalangan pembeli yang masih bertahan dengan baju atasan berbahan sifon yang sederhana. Namun dalam kesederhanaannya itu, mereka memaksimalkan penampilannya dalam gaya hijab yang apik dan enak dilihat. Ikon-ikon hijabers seperti Dian Pelangi dan Hana Tajima, memberi arus positif pada gaya wanita berhijab

masa kini. Lilitan pasmina, serta kain dengan warna lembut (warna pastel) dijadikan pilihan yang pintar untuk memperlihatkan kesucian hari raya secara fisik. “Aku memang kerap mengikuti tutorial atau gaya dari Dian maupun Hana Tajima. Dan itu akan aku terapkan saat silaturahmi ke rumah kerabat atau teman. Karena di hari pertama, aku kompakan memakai busana putih-putih ama keluarga,” jelas Reni Nawawi (23) . Berbeda sedikit dari Reni, Vina Wulansari memilih kaftan untuk menemani hari-hari lebarannya nanti. “Tak hanya kaftan sih, tapi juga baju-baju santai lain,” cetusnya. Vina mengatakan, dirinya tidak terlalu ambil pusing dengan trend-trend fashion yang tengah berlaku, “boleh sih ikutikut trend, tapi jangan terlihat juga maksanya, nanti kesannya jadi norak,” tegasnya. Menurut mahasiswa semester akhir ini, apa yang nyaman dan membuat percaya diri saat dipakai itu yang paling penting. Jadi tidak melulu harus ikut trend fashion yang lagi in. (deliana, gita & ollid – Team For Her)

Berbagi Kemenangan dengan Alam Kubur Sambungan dari halaman 1 Wajidi Sayadi mengungkapkan, pada awalnya Nabi Muhammad SAW melarang umatnya untuk melakukan ziarah kubur. Alasannya, dikhawatirkan orang yang melakukan ziarah kubur dapat mengganggu akidahnya. Karena pada saat itu, akidah orang Islam masih belum stabil. Sehingga dikhawatirkan bisa salah dan menyembah kuburan. “Memang awalnya berjalan seperti biasa, tapi karena ada kekhawatiran tadi, maka kemudian keluarlah larangan itu,” kata Wajidi. Namun dalam perkembangan selanjutnya, melihat bahwa ziarah kubur ini bisa memberikan manfaat, terutama di dalam penyadaran diri, maka keluarlah sabda Nabi Muhammad yang tidak melarang untuk ziarah kubur. Dengan ziarah kubur itu, orang bisa mengingat kepada akhirat. Dia juga akan menyadari bahwa dirinya juga akan mengalami kematian, sebagaimana kematian orang yang dia ziarahi. “Itu bagus, dengan demikian kematian akan menjadi media untuk pengingat ada kehidupan setelah kehidupan

dunia ini,” ungkap Wajidi yang juga sebagai ketua jurusan Dakwah STAIN Pontianak itu. Menjelang Bulan Ramadan dan ketika lebaran, banyak ditemui orang yang melakukan ziarah kubur. Hal ini terjadi karena kebiasaan yang dilakukan terus menerus. Menurut perspektif agama, ziarah kubur bisa dilakukan kapan saja. Karena hal itu untuk mengingat kematian, dan alangkah lebih baiknya jika ziarah kubur dilakukan bukan hanya menjelang bulan Ramadan dan lebaran saja. Kebiasaan bahkan sudah menjadi tradisi ini tidak terjadi hanya di Pontianak, tapi ziarah kubur juga terjadi di seluruh Indonesia bahkan dunia. Namun, Wajidi menduga, menjelang bulan Ramadan banyak orang yang menyambung silaturrahmi dan bermaaf-maafan. Oleh karena itu, jika menyambung silaturrahmi kepada orang yang hidup merupakan hal yang baik, maka menyambung silatrurrahmi kepada orang yang sudah mati dengan doa juga baik. Wajidi yang juga salah seorang dosen di STAIN itu

tidak melarang ziarah kubur. Dia juga berpesan kepada seluruh umat Islam untuk melakukan ziarah kubur dengan cara yang benar. “Selama proses ziarah kubur itu tidak ada aturan yang dilanggar dan tidak ada fitnah yang dimunculkan, saya kira tidak masalah. Yang penting tidak meminta kepada kuburan,” jelasnya. Ziarah kubur pada saat lebaran seringkali dilakukan secara ramai-ramai bahkan satu keluarga. Hal itu dilakukan karena pada saat itu semua keluarga sedang berkumpul. Pada saat itulah, kebahagian yang mereka rasakan ingin mereka bagi dengan keluarga mereka yang sudah meninggal dunia. Tidak dengan membawa makanan atau uang, namun mereka mengirimkan doa dan bacaan Al-Quran kepada ahli kubur. Wajidi kembali mengingatkan, tujuan utama ziarah kubur itu adalah dalam rangka untuk penyadaran diri. Sementara yang kedua adalah sebagai doa dari anak atau keluarga kepada orangtua atau keluarganya yang sudah meninggal dunia. “Anak mendoakan orangtau itu boleh di mana saja dan kapan saja.

Tapi, jika sempat untuk ziarah kubur ke makamnya, itu bagus juga,” paparnya. Dia juga mengungkapkan, Nabi Muhammad pernah melintasi dua kuburan, dan Nabi Muhammad mengetahui, kalau orang di dalam kubur itu mendapat siksa. Lalu Rasulullah meminta pelapah kurma kepada sahabatnya. Pelepah kurma itu dibelah menjadi dua bagian. Masingmasing belahan pelepah itu ditancapkan di atas masingmasing makam. Lalu Rasulullah bersabda, semoga Allah meringankan siksaan dalam kuburan selama pelepah kurma ini belum kering. Penjelasan para ulama mengenai hal tersebut, kalau pelepah kurma saja dapat meringankan siksaan orang yang ada dalam kubur, apalagi dengan doa dan bacaan AlQuran. “Jika pelepah kurma saja ada pengaruhnya, tak mungkin doa dan bacaan AlQuran tidak ada manfaatnya. Ziarah kubur itu boleh. Ketika kita ziarah kubur, kita harus membaca Al-Quran minimal berdoa. Karena itu ada pengaruhnya kepada orang yang ada di dalam kubur,” pungkas Wajidi. (*)

Tapi tadak ditolehnye. Yang dimaok cuman ini jak,’’ balas Mak Jubai. Kerene udah tau harge, mak Jubai teros membayar belanjaanye. ‘’Hayyaa…jadi tiap hali, Wak Letuk kasih makan ini macam? Wai jangan Mamak Jubai. Kesian. Nanti, Wak Letuk bise saket. Atau salahsalah bise mati wa. Ini makanan buat binatang. Ngape pula Mamak kasih makan same laki mamak?’’ kate Akiong agek. Sawan gak die begitu tau kalau makanan anjing pon dihalap same Wak Letuk. ‘’Tak ape-ape bah Kiong. Buktinye udah tige bulan ini die sehat-sehat jak. Malah staminanye nambah. Jadi strong. Kerenenye saye pon oke-oke jak kalau die minta belikan makanan anjing nih….’’ kate Mak Jubai agek. ‘’Memang sih awalnye agak risih gak, kalau die mau makan, pasti selalu menggonggong,’’ kate Mak Jubai agek. ‘’Hayya, pokoknye jangan kasi makan wa. Ini bahaye,’’ kate Akiong sambel masokkan due ke toknye. Ngelarangngelarang gak, tapi kalau urosan duet, mane pula si Akiong

miker. Yang penting jualannye laku. Yang penting agek kan aku udah mbilangkan, piker si Akiong. Udah dapatkan belanjaannye, Mak Jubai pon balek. Tapi, hari itu kelihatannye hari terakher Mak Jubai belanje makanan anjing buat Wak Letuk. Sebab, habes lebaran, die tak nampak di petshopnye Akiong. Sampai, sore hari di lebaran ketujoh Mak Jubai datang ke warongnye Akiong dengan mate sembab. Ngeliat pengunjong setienye, Akiong pon langsung menyapa. ‘’Ha, udah seminggu mamak tadak datang. Mau beli makanan anjing buat Wak Letuk keh Mak?’’ kate Akiong. Mak Jubai nggeleng. ‘’Percume gak Kiong. Siape yang maok makannye. Wak Letuk kau udah ninggal….’’ kate Mak Jubai mulai meleleh aek matenye. ‘’Tuh, kan Mak. Ape ngai bilang. Itu makan anjing, bukan buat orang. Saye dari awal dah ngingatkan. Itu buat anjing, ngape pula Mamak kasih buat Wak Letuk…..hayyaaa kalau ginek, saye pon ikot bedose

wa….’’ kate Akiong nunjokan empati same Mak Jubai. Mendengar itu, Mak Jubai nggeleng agek. Same tesedusedan die pon bilang. ‘’Same sekali bukan salah Akiong. Awal-awalnye pon tak ape-ape. Die maseh sehat. Dan same sekali matinye tadak ade kaitannye dengan ape yang mamak beli di sini,’’ kate Mak Jubai yang membuat si Akiong lega. ‘’Teros, gimane gak Wak Letuk bise mati? Saket ape?’’ kate Akiong agek. ‘’Die tak saket. Waktu itu, Wak Letuk habes lari pagi di kampong. Teros ade persimpangan jalan die berenti maok kencing. Nah, waktu ngangkat satu kakinye itulah die ditabrak oto angkot sapi….’’ kate Mak Jubai sambel meraong, ngenangkan lakinye. Sedangkan Akiong cuman bise tejelepok dengan perasaan tak tentu rudu.

Angkat Satu Kaki Sambungan dari halaman 1 ayam katai atau pon cucunye harimau jawe. Atau yang sekarang ngetop, ular sawah albino atau biyukuk betandok. Tapi selalu jak makanan anjing. ‘’Hayya, emak tiap hali tige kali latang selalu beli makanan anjing. Memangnye mamak punye banyak anjing. Ape jenisnye kalau aku boleh tau wa? Peking, pudel atau anjing kampong biase?’’ kate si Akiong, berusaha ramah same pengunjung tokonye. Mak Jubai nggeleng. Diambeknye tige bungkos makanan anjing seukoran setengah kilo. ‘’Saye nih tak punye anjing, Kiong,’’ kate Mak Jubai sambel ngeletakkan belanjaannye di meje kasir. ‘’Telos, ape macam tiap hali, pagi siang sole sampai malam pon beli makanan anjing,’’ kate Akiong. ‘’Itulah, saye pon heran. Laki saye tu, Wak Letuk, sejak tige bulan lalu suke benar dengan makanan anjing macam ini. Saye dah leteh masakkan laok macam-macam.

Selamat hari Lebaran 1433 hijriah. Minal aizin wal faizin. Mohon maaf lahir dan batin. (*)

Cara Berpakaian, Bukan Ukuran Keislaman Sambungan dari halaman 1 remaja, mereka cenderung bermasalah dengan aspek biologis dan psikologis. “Kalau bilogis itu berhubungan dengan perubahan hormon, sementara psikologis pada pencarian jati diri. Semua remaja bermasalah dengan dua hal tersebut,” ungkapnya. Handini menilai perubahan terhadap perilaku remaja, termasuk cara berpakaiannya adalah hal yang biasa. Namun tetap pada batas wajar. Perilaku menyimpang itu berjalan dengan sendirinya. “Ada perilaku menyimpang itu sesunggunya karena ada masalah dengan hormon dan mental mereka,” tuturnya. Jika perubahan perilaku

remaja sampai pada pergaulan bebas dan narkoba, menurut dia, itu justru dipengaruhi aspek luar. Ada penyebab remaja berperilaku seperti itu. Bisa saja karena tidak ada perhatian atau komunikasi orang tua dengan mereka. Remaja sangat membutuhkan perhatian ketika mereka mengalami masa-masa peralihan tersebut. “Remaja jarang tidak nakal. Makanya ada istilah kenakalan remaja, tidak ada kenakalan dewasa. Tapi harus dijaga agar tetap dalam fase wajar,” papar Handini. Kalau dalam Islam, seorang wanita diwajibkan berjilbab. Jika ada remaja yang mengenakan jilbab, Handini menganggap belum tentu islami. Jilbab atau pakaian hanya kecendrungan berperi-

laku. Tidak dapat jadi ukuran keislaman. Hanya saja, cara berpakaian itu merupakan kontrol bagi mereka. “Mereka enggan ke diskotik jika berjilbab. Kalau pun memaksa pergi jilbabnya akan dilepas. Namun cara berpakaian tidak dapat menjadi ukuran keislaman seseorang,” tegasnya. Memang sebaiknya dari anak dibiasakan menjalankan aturan agama, dengan catatan mereka tahu tujuan ajaran tersebut. “Misalnya diajarkan berpuasa, mereka harus tahu tujuannya apa,” katanya. Handini melanjutkan, seorang anak tidak bersikap menyimpang seperti sering meninggalkan rumah jika orang tua berkomunikasi dengan baik dengan mereka. Karenanya Handini menyarankan agar

orang tua tidak berlaku otoriter di rumah, tetapi demokratis. Jika anak izin meninggalkan rumah jangan sering dilarang, tetapi buat komitmen dengan mereka, pulang jam berapa dan tidak berbuat negatif di luar. “Remaja akan lebih bisa menerima jika orang tuanya dapat bersikap bagai teman,” ujarnya. Anak juga akan mau mendengar nasihat atau patuh jika menganggap orang tuanya idola. Hal ini mesti ditumbuh dan dipelihara dalam diri anak. Karena ketika anak tidak mengidolakan orang tuanya, akan menimbulkan sikap pembangkang atau tidak patuh. “Jangan sampai orang tua tidak dianggap idola oleh anaknya,” kata Handini. (hen)

7 583 Koruptor Nikmati Remisi Menkum HAM: Bakal Ada Pengetatan JAKARTA – Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (KemenkumHAM)memberikan remisi umum dalam rangka HUT Kemerdekaan RI kepada 58.595 narapidana (napi). Itu termasuk 583 napi kasus korupsi. Remisi untuk koruptor itu lebih banyak daripada diskon masa hukuman yang diberikan kepada teroris yang mencapai 94 orang dan napi kasus narkoba sejumlah 135 orang. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pun menyayangkan masih diberikannya remisi untuk para koruptor tersebut. Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto meminta pemerintah dan DPR mendasarkan ke-

bijakan kepada Ketetapan (Tap) MPR Nomor 11 Tahun 1998 dan Tap MPR 8/2001 yang menjadi payung hukum pemberantasan korupsi pascareformasi. ”Tap itu menjelaskan bahwa pemberantasan korupsi itu harus tegas, tuntas. Tegas itu artinya kita jangan memberikan toleransi. Supaya efek jeranya disadari. Yang jadi soal, Tap MPR itu tidak dijadikan dasar dan rujukan kebijakan,” kata Bambang sesudah upacara bendera memperingati HUT Ke67 Proklamasi Kemerdekaan RI di kantor KPK, Jakarta, kemarin (17/8). Dia menjelaskan, Tap MPR tersebut mengamanatkan bahwa pelaksanaan hukuman harus tegas dan keras. Menkum HAM Amir Syamsudin mengatakan, pengetatan remisi tengah diproses melalui revisi Peraturan Pemerintah (PP) 28/2006 tentang Syarat dan Tata Cara Pelaksanaan Hak Warga

Binaan Pemasyarakatan. ”Diharapkan dalam waktu cepat bisa rampung,” kata Amir. Mantan pengacara itu menambahkan, saat ini pihaknya mengaku tengah melakukan harmonisasi peraturan perundang-undangan. Salah satu terpidana korupsi yang mendapatkan remisi tahun ini adalah Gayus H. Tambunan yang menjadi terpidana kasus mafia pajak. Gayus yang dipenjara di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Sukamiskin, Jawa Barat, sejak Juni 2012 mendapatkan remisi HUT kemerdekaan selama tiga bulan dan remisi khusus Idul Fitri selama satu bulan.Menkum HAM pernah menerbitkan SK untuk mengetatkan remisi bagi koruptor melalui program moratorium remisi. Namun, kebijakan tersebut dibatalkan Pengadilan Tata Usaha Negara Maret lalu karena dinilai bertentangan dengan undang-undang. (sof/c9/ttg)

Sudah Islami-kah Gaya Pakaian Saat Ini? Sambungan dari halaman 1 berjilbab tetapi sebenarnya tidak berjilbab. Karena itu sebelum berjilbab, seseorang harus benar-benar siap lahir batin. “Intinya kalo memang mau berhijab, harus benar-benar niat dan tekad yang kuat. Jangan pakai yan ketatketat, pendek-pendek, atau bahan jilbab yang transparan,” tambahnya. Hal senada disampaikan Emi Kurniawan, Mahasiswi Fakultas MIPA Untan. Menurut Emi, mereka yang berjilbab harus memilih cara berpakaian yang sopan dan tidak menonjolkan bentuk tubuh. “Supaya lebih terlihat Islami,” ujarnya. Emi mengomentari pakaian remaja sekarang yang menurutnya sudah tidak Islami. “Kalau di jalanjalan banyak sekali saya lihat para remaja yang mengendarai motor dengan celana pendek. Kadang sangat pendek sekali sehingga auratnya terlihat,” ujarnya. Pendapat lain disampaikan Rahmanita, seorang karyawan swasta. Menurut gadis ini, cara berpakaian seseorang mencerminkan keadaan si pemakainya. “Pakai baju kantor kalau ke kantor, pakai baju tidur kalau mau tidur, dll. Pake jilbab tapi berpakaian ketat itu memang tidak

menempatkan sesuatu pada tempatnya. Karena ketentuan berjilbab semua orang sudah tahu. Kalau mau pake jilbab ya pakai yang benar,” ujarnya. Tapi terlepas dari semuanya, semua itu menurut Rahmanita kembali pada orangnya masing-masing. “Berpakaiankan juga soal rasa nyaman. Kalau dia merasa nyaman, ya tidak masalah. Kenyamanan itu kan harus dari diri sendiri,” tambahnya. Berikut ini komentar lain dari anggota Hijabers Community, yakni Ayu Prissa Kartika dan Nelly Haryani. Dalam pandangan Ayu, yang sehari-hari bekerja sebagai pegawai negeri sipil ini, gaya orang berjilbab sangat dipengaruhi alasan mengapa dia mengenakan jilbab. “Entah karena memang patuh pada perintah agama, hanya pengen coba-coba, pengaruh lingkungan, atau karena perkembangan mode sekarang yang cenderung berkembang pesat dengan tren muslimah,” ujarnya. “Secara otomatis, niatan itu yang akan mempengaruhi ‘penampakan’ penampilannya kemudian,” tambahnya. Saat ini jumlah pengguna jilbab berkembang pesat dibanding beberapa tahun sebelumnya. Kini dimana-mana dengan mu-

dah dilihat anak-anak remaja yang mengenakan jilbab, di sekolah-sekolah, di kampus-kampus, atau di lokasi kerja. Ayu menilai kondisi ini sangat positif. “Selama itu tidak menjadikan pemakai hijab tersebut malah semakin konsumtif untuk belanja aneka jilbab beraneka jenis, tentu saja tidak masalah. Juga tidak lupa dengan niat awal berhijab untuk menutupi aurat,” tambahnya. Ayu tak mau menilai apakah seseorang yang berjilbab sudah layak atau belum. Ayu beranggap hal itu adalah urusan vertikal dia sama Tuhan. “Karena bagaimana pun hanya Tuhan yang berhak menilai ibadah seseorang,” ujarnya. Nelly Haryani, karyawan swasta berusia 24 tahun juga memberikan pendapatnya. Nelly mengaku kerap merasa risik jika melihat para wanita sekarang yang berpakaian dengan cara tidak islami. “Tapi semuanya balik lagi dengan urusan personal masing-masing. Mungkin mereka masih belajar atau baru mengenakan hijab, jadi masih beradaptasi,” tuturnya. Mereka yang baru belajar berjilbab menurut Nelly harus didorong agar terus belajar bagaimana berhijab yang semestinya. “Supaya menjadi lebih baik dalam penampilan,” tambahnya. (her)

Muliakan Orangtua, Jalan Terbaik Menuju Surga Sambungan dari halaman 1 saudara-saudara, keduanya sudah tidak ada lagi, mencium dan memeluk keduanya. Ingin sekali kita mecium dan memeluk keduanya, ingin sekali kita mendengar petunjuk dan nasehatnya, karena kita masih ingat betul ketika mereka masih ada, kita kurang menghargai keadannya. Menurut Jalauddin, kasih sayang ibu yang tidak ada batasnya, tanggungjawab ayah kita yang begitu besar, karena keduanya lah yang telah melahirkan, mendidik, dan membesarkan kita. Diajarkannya kita tentang aklak dan budi pekerti, serta dilatihnya kita ibadah, salat dan mengaji. Di mana, hingga hari ini diantara kita sudah ada yang menjadi pejabat, dokter, insinyur, profesor, sarjana, pengusaha dan pedagang sukses, serta gelar dan titel sarjana lainya. Semua itu harus diingat akan betapa besarnya jasa-jasa mereka yang tanpa pamrih demi anak-anaknya. Tahukan saudara, kata Jalaluddin, gambaran kasih sayang orangtua, dapat kita lihat dalam kehidupan sehari-hari. Ada orangtua mencari nafkah dengan mengais, dan mengumpulkan sampah di jalan. Menjadi kuli di pasar dengan mengangkat beban yang begitu berat. Berangkat pagi pulang sampai larut sore, berpanas-panasan sampai mandi keringat. Banting tulang sampai siang dan malam untuk menghidupi anak-anaknya. Namun tidak sedikit anak yang sangat berani terhadap orangtua yang mengatur hidupnya. Kadang-kadang menjadi tenaga pengganti pembantu di rumahnya, kita sering menghardik mereka, mencaci maki mereka, bahkan tidak jarang orang tua kita sakiti sampai meninggal dunia karena jiwanya tertekan lantaran kelakuan kita. Maka sungguh berbahagialah mereka yang semasa hidup orangtuanya meraka mengabdi dan berbakti kepada kedua orang tuanya. Sungguh rugilah mereka yang semasa hidup orang tuanya mereka selalu menghardik dan menyakiti hati keduanya. Menurut Jalauddin, dalam

sebuah hadits diriwayatkan bahwa pintu terbaik memasuki surga bapak dan ibu. Jika engkau suka peliharalah dia atau sia-siakanlah. Seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah saw, Apakah hak-hak ibu bapak? Rasulullah menjawab, mereka adalah surga dan nerakamu, yakni keridhaan mereka akan membawamu ke surga, sebaliknya kemurkaan mererka akan menyeretmu ke neraka. Sementara itu Miftahul Ulum memngingatkan sesungguhnya, segala sesuatu di dunia ini hanyalah cobaan. Kesusahan dan kemudahan, kemiskinan dan kekayaan, harta dan ilmu, nikmat dan musibah, pada hakikatnya hanyalah ujian yang diberikan oleh Allah SWT kepada para hamba-Nya. Barang siapa yang mampu bersyukur dan bersabar, maka merekalah yang niscaya termasuk dalam golongan orang-orang yang beruntung. Namun barang siapa yang kufur serta selalu mengikuti nafsu dan emosi semata, maka niscaya merekalah yang berada dalam kumpulan orang-orang yang merugi. Pada suatu pagi, lanjut Miftah, di Hari Raya Idulfitri. Rasulullah SAW seperti biasanya mengunjungi rumah demi rumah untuk mendoakan para muslimin dan muslimah, mukminin dan mukminah agar merasa bahagia di hari raya itu. Alhamdulillah, semua terlihat merasa gembira dan bahagia, terutama anak-anak. Mereka bermain sambil berlari-lari kesana kemari dengan mengenakan pakaian hari rayanya. Namun tiba-tiba Rasulullah SAW melihat di sebuah sudut ada seorang gadis kecil sedang duduk bersedih. Ia memakai pakaian tambal-tambal dan sepatu yang telah usang. Rasulullah SAW lalu bergegas menghampirinya. Gadis kecil itu menyembunyikan wajahnya dengan kedua tangannya, lalu menangis tersedusedu. Rasulullah kemudian meletakkan tangannya yang putih sewangi bunga mawar itu dengan penuh kasih sayang di atas kepala gadis kecil tersebut, lalu bertanya dengan suaranya yang lembut: “Anakku, mengapa kamu menangis? Hari ini adalah hari raya bukan?” Gadis kecil itu terkejut. Tanpa berani

mengangkat kepalanya dan melihat siapa yang bertanya, perlahan-lahan ia menjawab sambil bercerita: “Pada hari raya yang suci ini semua anak menginginkan agar dapat merayakannya bersama orang tuanya dengan berbahagia. Anak-anak bermain dengan riang gembira. Aku lalu teringat pada ayahku, itu sebabnya aku menangis. Ketika itu hari raya terakhir bersamanya. Ia membelikanku sebuah gaun berwarna hijau dan sepatu baru. Waktu itu aku sangat bahagia. Lalu suatu hari ayah ku pergi berperang bersama Rasulullah SAW. Ia bertarung bersama Rasulullah SAW bahumembahu dan kemudian ia meninggal. Sekarang ayahku tidak ada lagi. Aku telah menjadi seorang anak yatim. Jika aku tidak menangis untuknya, lalu siapa lagi?” Setelah Rasulullah mendengar cerita itu, seketika hatinya diliputi kesedihan yang mendalam. Dengan penuh kasih sayang ia membelai kepala gadis kecil itu sambil berkata: “Anakku, hapuslah air matamu… Angkatlah kepalamu dan dengarkan apa yang akan kukatakan kepadamu…. Apakah kamu ingin agar aku menjadi ayahmu? …. Dan apakah kamu juga ingin agar Fatimah menjadi kakak perempuanmu…. dan Aisyah menjadi ibumu…. Bagaimana pendapatmu tentang usul dariku ini?” Begitu mendengar katakata itu, gadis kecil itu langsung berhenti menangis. Ia memandang dengan penuh takjub orang yang berada tepat di hadapannya. Masya Allah! Benar, ia adalah Rasulullah SAW, orang tempat ia baru saja mencurahkan kesedihannya dan menumpahkan segala gundah di hatinya. Gadis yatim kecil itu sangat tertarik pada tawaran Rasulullah SAW, namun entah mengapa ia tidak bisa berkata sepatah katapun. Ia hanya dapat menganggukkan kepalanya perlahan sebagai tanda persetujuannya. Gadis yatim kecil itu lalu bergandengan tangan dengan Rasulullah SAW menuju ke rumah. Hatinya begitu diliputi kebahagiaan yang sulit untuk dilukiskan, karena ia diperbolehkan menggenggam tangan Rasulullah saw yang lembut seperti sutra itu.(adg)


8

EDISI LEBARAN

Pontianak Post

z

Minggu 19 Agustus 2012

+

+

+

+

C cmyk

M

Y

K


Pontianak Post Minggu 19 Agustus 2012

9

MERAH PUTIH Kembali ke hari yang suci diwakili busana berwarna putih bersih. Namun karena Lebaran tahun ini berdekatan dengan momen Kemerdekaan negeri kita tercinta ini, tak ada salahnya bila pasangan mengenakan busana muslim berwarna merah. Bordir dari atas hingga memanjang ke ujung busana ini membuat tampilan terlihat mewah. Dan pasangan merah putih inipun tampil kompak dan menawan. Selamat Idul Fitri…

BIRUNYA BATIK Idul Fitri identik dengan silaturahmi. Memasukkan unsur warisan budaya Indonesia berupa batik sebagai busana lebaran adalah pilihan yang tepat. Rok batik dipadu dengan busana biru kobalt yang terang, membuat tampilan berhijab mempesona mata. Model kerung leher yang unik dengan hiasan bunga ditengahnya, menjadi aksen tersendiri. Sementara pasangan cukup menyamakan dengan kemeja tanpa kerah, warna senada polos. Oke, siap berkeliling rumah saudara dan kerabat untuk bermaaf-maafan.

FRESH ORANGE .HFHULDDQPHQ\DPEXWKDULQDQ¿WULELVD$QGDWXQMXNNDQOHZDWVW\OHEXVDQD yang satu ini. Kenakan kaftan warna oranye nan cerah. Aksen border hitam pada bagian pinggang dan kerah, membuat penampilan kian cantik. Paduan hitam dan oranye ini jugalah yang dikenakan oleh sang pasangan. Batik oranye dengan bawahan celana kain berwarna hitam menambah kesan hangat bersama orang yang Anda sayangi...

MODEL : NADIA, UDIN, DIAN, YOKA, OLIVE & WILLY (H_S PRODUCTION) FOTOGRAFER : SHANDO SAFELA HUNTING & NARASI : MELLA DS DESAIN : SIGIT KOLEKSI BUSANA : TOKO BATIK & MUSLIM COLLECTION DANAR HADI, JLN. NUSA INDAH BARU, BLOK H PONTIANAK MAKEUP & KREASI JILBAB : HAMDI SYARIEF LOKASI : STUDIO TEKNIK FOTO II GAJAHMADA

MABES FOR HER: Graha Pena Pontianak, Lt. 5 C

M

Y

K


10 THE SILENT HOUSE

Rumah Liburan Pengancam Nyawa THE SILENT HOUSE adalah sebuah remake film asal Uruguay berjudul LA CASA MUDA. Film yang dibesut oleh Gustavo Hernandez tersebut sukses sajikan horor home invasion dengan sentuhan berbeda. Karena dari 86 menit, 78 menit durasinya diambil secara real time atau long take hampir tanpa cut. Versi remake ini disutradarai oleh suami istri Chris Kentis dan Laura Lau yang sebelumnya membesut OPEN WATER (2003). Memasang nama Elizabeth Olsen sebagai pemeran utama bernama Sarah yang bersama ayah dan pamannya, membersihkan rumah liburan mereka untuk kemudian dijual. Namun hal-hal di luar akal sehat yang membuat nyawa mereka terancam kemudian terjadi. Ada misteri apa di balik rumah liburan itu? Dari segi cerita, jelas THE SILENT HOUSE memilih bermain aman khas remake Hollywood. Mereka tak mau susah payah hadirkan sesuatu yang baru selain mempermudah twist dalam source asli agar bisa diterima. Teknik long shoot yang menjadi jualan utama LA CASA MUDA di mana plotnya berdasar kisah nyata tahun 40-an juga tak diterapkan dalam film ini. Chris dan Laura berhasil mengakali dengan mengedit adegan supaya terlihat padu setelah melakukan cut tiap 12 menit. Layaknya sebuah tiruan pasti akan memiliki cacat di sana sini. Cacat tersebut bisa dilihat dari gagalnya film ini membuat penonton terjaga. Pengembangan yang terlalu lambat membuatnya berlalu dengan sangat membosankan. Bahkan akting Olsen yang sudah total pun tak bisa menyelamatkan THE SILENT HOUSE dari jurang mati bosan. Well, bukan film yang buruk sebenarnya. Namun Chris dan Laura tak bisa mengulang apa yang sudah tersaji dalam film original. Hingga penonton tak berniat untuk peduli dengan nasib karakternya. Maka film ini pun telah resmi gagal menyajikan sebuah remake yang baik. (kpl/abs)

M O VIE

Pontianak Post Minggu 19 Agustus 2012

Kristen Stewart Didepak dari Sekuel Snow White UNIVERSAL Pictures resmi mendepak Kristen Stewart dari proyek sekuel Snow White and the Huntsman. Bahkan kabarnya mereka hanya akan fokus menggarap spin off filmnya. Tokoh Huntsman yang diperankan Chris Hemsworth bakal mendapat fokus lebih. Alasan pendepakan ini apalagi kalau bukan karena skandal perselingkuhan Stewart dengan sang sutradara film pertama, Rupert Sanders. Ini termasuk skandal besar mengingat Stewart dan Pattinson adalah pasangan emas bagi media hiburan internasional. Kabarnya Universal Studio tak lagi mau bekerja sama dengan Stewart dan juga sang sutradara, Rupert Sanders. Salah seorang juru bicara studio, seperti dilansir Geektyrant.com, bahwa Universal sedang mengeksplorasi kelanjutan ceritanya. Jabatan penulis naskahnya pun akan berganti dari David Koepp. Jika tak ada halangan maka film ini akan memulai proses syuting pada Juli tahun 2013, setelah Hemsworth merampungkan syuting THOR: The Dark World. Rencana semula Universal adalah membuat dua film sekuel untuk Snow White dengan film ketiganya akan menampilkan kisah Hunstsman seorang diri. Film ini unggul di sisi visual dan penokohan sang Ratu (Charlize Theron). Sayang, naskahnya buruk. (gee/dka)

STEP UP: REVOLUTION SUMMIT Entertainment dan Touchstone Pictures awalnya tak begitu percaya dengan franchise Step Up yang dimulai pada tahun 2006. Namun dengan budget Rp 133 miliar, film yang dibintangi pasangan Channing Tatum dan Jenna Dewan ini ternyata sukses besar dengan meraih Rp 1 triliun dalam peredarannya. Maka tak heran tiap dua tahun kemudian muncul sekuel dengan pendapatan memuaskan serta pujian dari kritikus. Musim panas kali ini seri keempat telah dirilis dengan sub judul Revolution. Layaknya sebuah revolusi, film yang awalnya memiliki judul STEP UP 4EVER tersebut mengalami perombakan di sana-sini. Menyorot kisah Emily (Kathryn McCormick), anak seorang pengusaha kaya yang datangi Miami dengan mimpi besar menjadi penari profesional. Setibanya di sana, dia

Dance, Dance, Boom!

malah berkenalan dengan Sean (Ryan Guzman) pemimpin kru tari dan kemudian jatuh cinta. Karena dari Sean, Emily tahu apa arti hidup dan mengejar mimpi sebenarnya. Begitupun sebaliknya. Sayangnya, perjalanan cinta mereka tak semulus itu. Selain harus berusaha membuat sang ayah (Peter Gallagher) percaya dengan cita-cita sebagai penari, Emily juga harus membantu Sean mengagalkan usaha penggusuran lokasi bisnis ayahnya dengan menggunakan kemampuan tari mereka. Berhasilkah? Dari segi cerita memang tak ada hal baru yang ditawarkan. Sangat khas dance flick kebanyakan. Namun begitu menyinggung soal tari dan beberapa aspek, instalment kali ini sajikan formula yang berbeda. Jika sudah mengikuti seri tari mutakhir ini dari awal, mungkin akan kehilangan

C

M

Y

K

beberapa ciri khas. Tapi percayalah STEP UP selalu tahu apa yang diinginkan dari sebuah film tari. Amanda Brody selaku penulis naskah memberi kesegaran dalam seri keempat ini. Ketimbang berusaha mengulang battle dance serta mix and match dua tarian berbeda demi kompetisi, STEP UP: REVOLUTION andalkan flash mob untuk protes terhadap keputusan pemerintah yang seenaknya. Pun dengan Scott Speer yang pernah sutradarai salah satu episode web series THE LEGION EXTRAORDINARY DANCERS. Pria satu ini sukses hasilkan tampilan dance yang memiliki koreografi ciamik itu dengan sinematografi luar biasa serta tata cahaya yang mampu membius mata. Beberapa scene tarian yang terus digulirkan mampu tampak enerjik, indah dan mempesona. Hal tersebut

bersinergi dengan soundtrack dari musisi ternama seperti Pitbull, Jennifer Lopez hingga Justin Bieber. Then dance, dance, dance, BOOM! Akting pemain memang

tak terlalu spesial. Namun ini adalah film yang wajib ditonton bagi penyuka genre dance. Nikmatilah tarian demi tarian yang akan membuat kaki dan tangan ingin bergerak ikuti irama. (kpl/abs)


Pontianak Post

z

Minggu 19 Agustus 2012

LIPUTAN KHUSUS

11

+

+

+

+

C cmyk

M

Y

K


12

KARTUN LEBARAN

Pontianak Post Minggu 19 Agustus 2012


Pontianak Post

z

Minggu 19 Agustus 2012

KESEHATAN

13

TETAP SEHAT DAN BUGAR DI HARI LEBARAN

Kolesterol Mengancam

Jaga Asupan Kadar Lemak dan Gula Hari Raya Idulfitri menjadi hari yang dinanti oleh umat Muslim dimanapun. Hari kemenangan setelah 30 hari menjalani ibadah puasa ini, selalu disambut dengan sukacita. Berbagai perayaan diadakan untuk menyambutnya. Keluarlah berbagai macam makanan yang lezat-lezat di setiap rumah. Tradisi silaturahmi, membuat konsumsi makanan tak hanya di rumah sendiri tapi juga di rumah kerabat yang dikunjungi. HAMPIR semua makanan berat yang disajikan pada hari Lebaran mengandung santan dan lemak, macam; opor ayam, sate, rendang dan lainnya. Sementara sajian-sajian makanan ringan di meja tamu kebanyakan mengandung gula dan min-

yak. Belum lagi tambahan minuman-minuman kaleng yang bersoda. Menurut ahli gizi, Agus Hermansyah, SKM, MTH, momen Lebaran bisa malah berakibat buruk bila seseorang tak mampu mengendalikan nafsu makannya. Menurut dia, lemak yang berlebihan akan menaikkan kolesterol dan menyempitkan pembuluh darah. Peredaran darah menjadi kurang lancer. Kebanyakan gula juga tidak baik. Kandungan gula pada makanan yang berasal dari karbohidrat akan memicu naiknya insulin. “Kalau terlalu banyak akan menimbulkan masalah. Karena zat-zat itu akan menjadi cadangan makanan dalam tubuh alias menjadi lemak yang menumpuk. Hati-hati kegemukan,” ungkap Agus. Dijelaskan dia pula, menjaga asupan kadar lemak sangat penting. Kebanyakan lemak akan menaikkan kadar kolesterol, triglyceride, serta mempersempit pembuluh darah. Akibatnya, aliran darah kurang lancar. Hal ini yang bisa memicu

penyakit jantung. Sementara efek buruk kelebihan gula adalah naiknya gula darah. Ini penyakit yang bisa dicegah hanya dengan menjalani gaya hidup sehat dan menjaga pola makanan yang bisa berujung pada diabetes. Penyakit yang sering muncul akibat makan yang tidak terkendali adalah gangguan pencernaan, seperti maag dan diare. Hal ini disebabkan makan yang mendadak mengakibatkan perut kaget. “A p a l a g i k i t a 3 0 h a r i menjalani puasa dimana berat badan berturun 1-2 kilogram. Tiba-tiba perut mencerna makanan sedikit demi sedikit. Namun ketika lebaran, tiba-tiba lambung langsung diisi makanan dalam jumlah banyak. Tentu akan terkejut,” tandas orang yang juga dosen Jurusan Gizi Politekes Pontianak ini. Gangguan kesehatan yang paling sering muncul pada saat Lebaran, menurut Agus adalah batuk. Pasalnya konsumsi minuman dingin atau minuman dengan es sangat tinggi. “Hampir semua rumah menyajikan minuman

Merayakan Hari Raya Idul Fitri identik dengan makanan enak. Tak hanya suguhan kue-kue manis, tapi ada juga makanan lezat berbumbu legit dan bersantan. Tapi awas, jangan terlalu terlena dengan makanan enak jika Anda tak mau kolesterol menghampiri. Kolesterol ditengarai sebagai pemicu berbagai gangguan kesehatan, seperti hipertensi, gangguan jantung, hingga stroke. Sebenarnya kolesterol adalah unsur yang dibutuhkan oleh tubuh, kadar yang berlebihan dalam tubuhlah yang menyebabkan berbagai penyakit.Langkah-langkah berikut diketahui dapat mengendalikan kadar kolesterol dalam darah.

dingin dan minuman bersoda. Hal ini kalau kebanyakan akan berakibat batuk

Agus Hermansyah

dan gangguan tenggorokan,” papar dia. Paling penting pada saat Lebaran, menurut Agus adalah menjaga pola makan. “Boleh makan-makanan berlemak atau mengandung gula, tapi jangan berlebihan. Tetap gunakan pola makan yang seimbang, atara karbohidrat, protein, zat besi dan lainnya. Perbanyak makan sayuran, buah yang berserat. Dan jangan lupa olahraga,” pungkas Agus. (ars)

C

M

Y

K

1. Mengetahui kadar kolesterol Periksakan kadar kolesterol Anda secara reguler. Umumnya dokter menyarankan agar kadar kolesterol total seseorang berada di bawah 200 mg/dL, dengan kadar LDL (kolesterol jahat) di bawah 130, dan HDL (kolesterol baik) berada di atas 40. Jika hasil tes Anda tidak konsisten berada dalam rentang angka tersebut, dokter cenderung menyarankan untuk melakukan tes ulang, jika hasilnya tetap maka Anda akan segera menjalani terapi pengendalian kolesterol. 2. Menjaga keseimbangan berat badan Jika bobot tubuh Anda berlebih, menguranginya adalah salah satu cara untuk mengendalikan kadar kolesterol darah. Penelitian telah menunjukkan bahwa berat badan yang berlebih mengganggu proses metabolisme tubuh menghancurkan lemak. Sehingga sekalipun Anda hanya mengonsumsi sedikit lemak, tidak

terlihat penurunan kadar kolesterol yang berarti. Mengurangi 2,5 – 4,5 kg dapat memperbaiki kadar kolesterol. Namun tak perlu melakukan diet ketat. Upayakan saja penurunan berat sebanyak 0,3 – 0,5 kg dalam seminggu. 3. Aktvitas fisik rutin Salah satu cara mengendalikan kadar kolesterol adalah berolahraga secara rutin. Jalan kaki atau jenis olahraga ringan lain yang dilakukan secara rutin, akan membantu meningkatkan kadar HDL. Pastikan saja bahwa Anda berolahraga 30 menit setiap hari, 5 hari dalam seminggu. 4. Berkenalan dengan lemak baik Jika telah terdiagnosa bahwa kadar kolesterol Anda tergolong tinggi, dokter biasanya memberi saran agar Anda menurunkan konsumsi lemak. Hati-hati, jangan menghentikan konsumsi lemak, melainkan menguranginya. Sebaiknya Anda mengonsumsi jenis makanan yang mengandung lemak

tak jenuh tunggal, seperti selai kacang, avokad, minyak zaitun dan kanola, serta kacang-kacangan. Penelitian telah membuktikan bahwa jenis lemak ini membantu menurunkan kadar LDL dan trigliserida dalam darah, dan meningkatkan HDL. 5. Mengonsumsi multivitamin Sekalipun telah mengonsumsi makanan sehat, tetap ada kemungkinan tubuh kita kekurangan unsur nutrisi tertentu. Untuk mengatasi kondisi ini, para ahli kesehatan menyarankan untuk mengonsumsi multivitamin/makanan suplemen untuk mencukupi kebutuhan dasar nutrisi dan menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke. Pilihlah multivitamin yang mengandung asam folat, vitamin B6 dan vitamin B12, karena ketiganya memiliki manfaat penting menjaga kesehatan jantung. Penyakit atau masalah kesehatan ini dapat dibantu penyembuhannya dengan mengkonsumsi Susu Kolostrum secara rutin. (susukolostrum.com)


14

LIPUTAN KHUSUS

Pontianak Post

Minggu 19 Agustus 2012

Jadikan Perbedaan Sebagai Kekuatan Membangun Kalbar

DISAMBUT HANGAT: H Abang Tabul Husin disambut hangat ibu-ibu Majelis Taqlim.

HARI Raya Idul Fitri 1 Syawal 1433 H tahun ini, hendaknya menjadi momentum kita bersama untuk saling menghormati, menghargai dan tidak membedakan antara suku, agama, ras serta golongan. Selain itu, momentum ini mengajarkan kita berbagi antar sesama, saling bahu membahu, saling membutuhkan dan saling tolong menolong. Karena kebersamaan itu adalah suatu keindahan di dalam kehidupan.Dihari yang suci ini, hendaklah kita membenah diri, sucikan hati untuk saling menghormati, menerima perbedaan dan menjadikan perbedaan itu sebagai kekuatan untuk membangun Kalbar yang lebih maju dan berkembang.(*)

PONDOK PESANTREN: Tambul Husin Bersalamaan dengan para Alim Ulama dan Pengasuh Pondok Pesantren.

MASYARAKAT KETAPANG : Masyarakat Kabupaten Ketapang menyambut hangat kedatangan H.Abang Tambul Husin.

MENYALAMI GURU: H.Abang Tambul Husin menyalami guru-guru agama di Kabupaten Sambas.

KEAKRABAN: H.Abang Tambul Husin begitu akrab dan kerap menyapa masyarakat yang ada disekitarnya.

SAMBUTAN: H. Abang Tambul Husin saat memberikan sambutan, ketika mengunjungi masyarakat di empat desa di wilayah Kabupaten Pontianak. Narasi/foto : Salam

C

M

Y

K


Pontianak Post Minggu 19 Agustus 2012

GAME & ANIME

C

M

Y

K

15


SHOW

16

SELEBRITAS

Pontianak Post Minggu 19 Agustus 2012

OPICK

CITRA SCHOLASTIKA

Takut Tergoda Perempuan, Ajak Istri Show ke Daerah BULAN Ramadan lalu jadi berkah juga buat penyanyi religi Opick. Saking banjirnya tawaran manggung, ia harus rela meninggalkan keluarganya untuk show di luar kota. Hal itu bikin Opick selalu kepikiran rumah. “Sebisa mungkin, kalau saya mau tinggal lama, saya ajak mereka bermain, berbicara, dan akhirnya menyampaikan bahwa bapaknya harus kerja dan untuk sementara waktu tidak pulang dulu,” kata Opick saat dijumpai di acara ngabuburit baru-baru ini. Namun khusus kepada istrinya, jika sedang ada show tak terlalu jauh tempatnya dan memungkinkan, biasanya

Libur Lebaran ke Thailand

pelantun hit Tombo Ati itu akan mengajak serta. “Istri aja kalau lagi kosong suka saya ajak ikut kerja, biar kangennya hilang. Soalnya nanti kalau ditinggal lama-lama, takut di luar ada (perempuan) yang bagus-bagus,” ujar Opick. Pria ramah ini juga bicara tentang album terbarunya yang kedelapan. Meski tak sesukses album pertama, Opick mengaku cukup bangga. “Alhamdulillah masih bisa diapresiasi. Kalau album pertama memang luar biasa. Bisa sampai tujuh platinum, 150 ribu satu platinum. Tapi di industri album religi bisa terjual 50 ribu aja udah cakep,” jelasnya. (bcg)

CITRA Scholastika tidak merayakan Lebaran karena ia non-muslim. Pas Lebaran, karena sepi pekerjaan menyanyi, jebolan Indonesian Idol ini mau berlibur ke Pattaya, Thailand. Citra pun diberi izin libur selama sepekan oleh manajemennya. “Kebetulan dari tanggal 19 hingga 23, Citra liburan ke Thailand. Citra tidak merasakan liburan di Jakarta, tetapi sudah cukup lah sampai tanggal 19 Citra punya beberapa waktu kosong,” ujar Citra. Kalau teman-temannya yang muslim berlebaran, Citra menikmati masa-masa libur dari pekerjaan menyanyi. “Citra merasakan banget enaknya nanti Citra full atau free. Nikmat sih sebenarnya, karena Citra melihat penyanyi ada timing-nya. Suara itu nggak dipakai terus juga, jadi ada timing rileks,” tutur dara berpostur mungil ini. Terlalu sibuk mengejar karier bikin pelantun Everbody Knew ini sampai lupa urusan asmara. Betapa tidak, Sudah setahun terakhir ini Citra kemana-mana sendirian tanpa dikawal lelaki spesial. “Iya nih, lagi sendiri sudah hampir setahun. Citra lagi fokus kerja, nggak tahu sampai kapan. Habis, tiap hari full job, belum sempat mikirin yang namanya pacaran,” tutur Citra. Lelaki terakhir yang pernah mampir di hatinya adalah orang Italia. Tetapi itu berakhir hanya dalam beberapa bulan saja. Jika berharap, Citra ingin kembali punya pacar bule karena menurutnya lebih menghargai wanita. “Sampai sejauh ini belum ada sih yang wow, kalau suka bule sih ya. Citra sendiri nggak suka cowok-cowok pribumi, nggak tahu kenapa kecantolnya sama bule, “ ujarnya. Untuk sekarang ini Citra lebih enjoy menjomblo karena menurutnya lebih bebas pergi kemana saja. “Nggak ada target, Citra nggak ada menargetkan pacar. Masih suka jalan-jalan,” cetusnya. Setelah meluncurkan single ketiganya, Galau-GalauGalau, biduan jazz muda ini juga bikin soundtrack film, nyanyi off air dan kampanye program partai politik. Wow, sibuk banget. Makin lancar aja dong rezekinya? “Citra banyak persiapan dari penampilan hingga public speaking. Citra tidak hanya menyanyi tetapi menambah wawasan. Sebelum berangkat ke luar, desain baju dan semua aksesorisnya lebih dari ini,” tuturnya. (ins) KAPANLAGI

KAPANLAGI

Low Budget, High Impact JAKARTA - Sejumlah penyanyi dan musisi tanah air membuat proyek sosial untuk Ambon. Ide tersebut bermula dari rapper dan musisi hip hop Joshua Matulessy atau yang lebih dikenal sebagai JFlow. Dia prihatin dengan bencana banjir bandang dan tanah longsor yang terjadi di sana awal Agustus ini. Puluhan korban terseret banjir dan tertimpa longsoran tanah. Tetapi, menurut dia, hal tersebut kurang mendapat perhatian pemerintah dan media. Dari situ, JFlow menelepon Glenn Fredly. “Musisi yang berdarah Ambon di Jakarta itu banyak. Saya telepon yang paling tua saja lah,” katanya dengan disambut tawa Glenn dan musisi lainnya , eblum lama ini, di Studio Brother Land, Sudirman, Jakarta Pusat. “Ayo Bung, kita bikin sesuatu,” ujarnya kepada Glenn, kala itu. Glenn menyambutnya dan segera menyiarkan berita tersebut kepada teman-temannya. Dengan cepat, banyak yang meresponsnya. Proyek itu lantas diberi nama Everyone for Ambon (EFA). Sebab, bukan hanya musisi dan penyanyi berdarah Maluku yang bergabung. Selain dua orang tersebut, ada Barry Likumahuwa, Ridho Slank, Tompi,MikeMohede,Angga(Maliq N D’essentials), Rejoz (The Groove), Rayyen (ex Pasto), Monita, Eka Deli, Melanie Subono, dan masih banyak lagi. Proyek yang dilakukan adalah menyanyikan satu lagu berjudul Harapan yang ditulis JFlow. Lagu tersebut akan dibagikan secara gratis, lalu disebarkan di sosial media. “Bila memungkinkan, lagu tersebut bisa diputar di radio atau televisi,” terang JFlow. Proyek itu murni amal. Tidak ada

Proyek Sosial Glenn Fredly

uang yang terlibat. Setiap tenaga yang terlibat tidak dibayar. Mulai penyanyi, musisi, sampai tenaga dokumentasi. “Nggak ada bayaran apa-apa. Malah, mereka merelakan waktu dan keahlian di sini,” jelas Glenn. Menurut dia, banyak artis mau terlibat di proyek itu. Masalahnya, ada beberapa yang terganjal label masing-masing. Kerja sama dengan artis di luar label tersebut tidak mudah dilakukan. Lagu itu hanya akan disebarkan dan tidak akan dijual dengan cara komersial. “Klip video juga dibuat dari footage yang digabunggabungkan. Kami hanya ingin spirit ini tersampaikan kepada saudara-saudara di sana,” tuturnya. Mereka memang menerima donasi yang akan disumbangkan kepada orang-orang yang terkena musibah. “Nanti, kalau klipnya sudah di-upload di YouTube, ada pesan di bawahnya soal rekening donasi,” lanjutnya. Sampai sore, penyanyi-penyanyi terus berdatangan. Ada Eka Deli dan Melanie Subono yang dapat jadwal take vocal sore. Malam masih ada beberapa jadwal lagi. “Saya mau terlibat di sini karena Maluku itu part of Indonesia. Saya bukan orang Ambon. Saya keturunan Jawa-Manado. Tapi, seperti tubuh, kalau tangan kita terluka sedikit, pasti terasa sakit. Begitu juga dengan ini,” terang Eka. JFlow dan kawan-kawannya kembali menegaskan bahwa mereka memang tidak bisa memberikan banyak materi untuk recovery di Maluku. Yang bisa mereka lakukan adalah mengirimkan pesan dan spirit agar mereka bangkit lagi. “Makanya, ini disebut proyek low budget high impact. Kami hanya ingin membantu saudara-saudara di sana dari sisi psikologis,” paparnya. (jan/c12/ayi)

ANGGER BONDAN/JAWA POS

PROYEK SOSIAL: Gleen (kanan), Mike Mohede, Monita dan beberapa musisi serta penyanyi melakukan kolaborasi lagu, demi kegiatan sosial dan memberikan dorongan semangat bagi para korban bencana di Ambon.

Nidji Berlebaran di Manchester JAKARTA - Grup band Nidji tak bisa merayakan Lebaran dengan keluarga mereka masing-masing. Para personelnya, Giring, Rama, Ariel, Adri, Andro, dan Run-D harus terbang ke Manchester, Inggris. Mereka berangkat Kamis (16/8). Nidji dijadwalkan melakoni pembuatan klip video lagu Liberty Victory bersama beberapa pemain Manchester United seperti Wayne Rooney, Javier “Chicharito” Hernandez, dan Shinji Kagawa. Hal itu diungkapkan Giring seusai mengisi acara buka bersama Musica Studio’s di Gedung Smesco, Pancoran, Jakarta, Selasa malam (14/8). “Syuting klip itu kan sama pemain Manchester United. Sama Rooney, Chicharito, dan Kagawa. Kami seharusnya sudah berangkat, tapi harus di-pending. Akhirnya tanggal 16 Agustus besok jadi berangkat,” kata Giring. Mereka akan berada di sana sampai 27 Agustus. Nidji bisa bikin klip bareng tim sepak bola dunia itu setelah lagu Liberty Victory dijadikan lagu sebuah produk snack. Snack tersebut jadi official partner-nya Manchester United. Konsep klipnya sendiri, menurut penuturan Giring, awalnya lagu akan dinyanyikan pemain MU. Lagu tersebut membawa pesan untuk menyebarkan semangat kepada pemain dan penonton. Ada juga segmen yang memperlihatkan antara anak dan orang tua yang nonton bola bersama. Ada juga anak jalanan dan polisi yang akrab nonton pertandingan. “Intinya sih ingin memperlihatkan bahwa bola dan musik bisa menyatukan mereka. Nanti juga ada satu scene dengan para pemain

Garap Klip Bareng Pemain MU

ANGGER BONDAN/JAWA POS

MENTAS: Grup band Nidji saat pentas dalam acara buka bersama yang diadakan label Musica di gedung Smesco, Jakarta, Selasa (14/8) lalu.

ini, cuma nggak boleh di lapangan. Satu scene-nya di terowongan,” jelas bapak dua anak tersebut. Giring pun mengajak istrinya. Tapi, dua anaknya, Zidane dan Aisyah, ditinggal dengan neneknya. “Kalau Zidane sih ngerti ya bapaknya kerja ke luar kota. Saya mau bulan madu lagi sama istri. Eyangnya juga seneng kok dititipin anak-anak,” terang dia. Nidji ingin rencana kali ini berjalan lancar, tidak tertunda lagi. Karena itu, mereka rela mening-

galkan keluarga di momen penting seperti Idul Fitri ini. Mereka ingin merayakan Lebaran dengan suasana lain di negeri orang. Untuk anak, Giring sudah berencana membelikan oleh-oleh. Itu sudah menjadi kewajiban saat dirinya ke luar negeri. “Biasanya memang suka minta. Nanti paling dibelikan (mainan) The Avengers sama Batman,” ucapnya. Berbeda dengan Nidji, d’Masiv justru bisa menikmati libur Lebaran dengan damai bersama keluarga

masing-masing. Seluruh personel mudik, kecuali sang vokalis Rian. Biasanya, Rian mudik ke Jogjakarta. Kali ini giliran keluarga Jogjakarta yang datang ke Jakarta. “Gantian. Sekarang giliran keluarga Jogja yang datang ke sini. Tapi, nggak bisa lama juga sih di Jakarta. Soalnya, Mbah kakungku itu paling nggak bisa ninggalin kambingnya di sana. Saya juga udah pesen minta dibawain abon sapi dari pasar di sana. Enak banget lho itu,” katanya. (jan/c14/ayi)

CHERRYBELLE

Masukkan Unsur Etnik di Album Baru JAKARTA - Girlband Cherrybelle ternyata tidak mau dianggap sebagai grup vokal yang hanya melintas di panggung hiburan Indonesia. Grup yang lahir tahun 2011 itu kini sudah menyiapkan album kedua. Album pertama Cherrybelle bertitel “Love Is You” cukup booming. Lagu mereka seperti Dilema, Cantik hingga Brand New Day menjadi lagu yang digandrungi anak-anak hingga dewasa. Cherrybelle juga sempat mengeluarkan film berjudul “Love is U”. Film menceritakan tentang awal terbentuknya

Cherrybelle dan berbagai masalah kehidupan anggotanya. Shooting film ini dilaksanakan pada tanggal 1-12 Januari 2012, sementara premierenya dilaksanakan pada tanggal 29 Maret 2012. Di album kedua mereka, Cherrybelle ingin menampilkan hal berbeda. Salah satunya adalah menambahkan musik etnis seperti gamelan ke dalam musik Cheryybelle. “Musiknya ada etniketnik, ada gamelan. Kalau untuk personel barunya memang memberi warna untuk Chibi, kedatangan mereka membuat Cherrybelle C

M

Y

K

KAPANLAGI

lebih dewasa,” kata Gigi salah satu personel Cherrybelle. Kezia dan Steffany merupa-

kan dua personil baru Cherrybelle. Pengganti Wenda dan Devi ini terpilih setelah melalui

audisi bertajuk “Cherry Belle Cari Chibi” yang disiarkan SCTV. (abu/jpnn)

Pontianak Post  

19 Agustus 2012

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you