Page 1

Diskusi  Tanya  Jawab  Milis/Facebook   2-­‐5  Desember  2013  

    Pertanyaan  Pertama     Nama     :  Hari  Solagratia     PPI  Wilayah   :  Nantes     Pertanyaan:  Saya  mau  minta  tanggapan  oret-­‐oretan  saya  tentang  PPI  Prancis  di  bawah   ini  dong?     Karena  dapat  sentilan  dari  Pak  Bos  Intelek  yang  belum  tidur  dan  saya  juga  belum  tidur   sehingga  saya  bisa  share  coret-­‐coretan  saya  di  sabtu  dini  hari  :).  Sama  sekali  bukan   bermaksud  menggurui,  tapi  izinkan  saya  share  point  of  view  saya  terhadap  PPI  Prancis.   Supaya  memudahkan,  saya  gambarkan  semua  kepengurusan  PPI  Prancis  dalam  bagan   diagram  kontrol  di  bawah  yang  tentunya  teman-­‐teman  lain  pasti  sudah  hafal  lah  ya,       Diagram  loop  tertutup  PPI  Prancis  dengan  oret-­‐oretan  anak  SD    (maaf  klo  jelek,  hehehe)     Baik,  saya  mulai  jabarkan  satu  per  satu,     Di  bagan  di  atas  itu,  input  di  awal  itu  adalah  sekumpulan  target  yang  ingin  dicapai  oleh   para  pengurus,  tentunya  target  ini  berisikan  janji-­‐janji  para  calon  ketua  PPI  Prancis  saat   kampanye.  Janji-­‐janji  ini  di  transformasikan  menjadi  capaian-­‐capaian  real  para  pengurus   selama  setahun.     Objek  utama  pengurus  tentu  saja  Pelajar-­‐pelajar  Indonesia  di  Prancis.  Maka  dari  itu   program-­‐program  kerja  PPI  Prancis  tentu  saja  harus  bertujuan  menghebatkan   (menghebatkan  =  membuat  jadi  lebih  hebat)  Pelajar-­‐pelajar  PPI  di  Prancis  pada  umumnya.   Mohon  maaf  tanpa  maksud  menyederhanakan  fungsi  PPI  Wilayah,  di  bagan  di  atas  PPI   Wilayah  merupakan  bagian  dari  bagan  Pelajar  PPI  Prancis.  Target  yang  diharapkan  oleh   pengurus  dengan  kenyataan  di  lapangan  bisa  berbeda,  maka  dengan  itu  perlu  ada   feedback  loop.     Institusi  PPI  Prancis  yang  seringkali  terlupakan  dan  disepelekan,  padahal  perannya  sangat   penting  adalah  BAMUS.  Setelah  saya  baca  baca  sedikit  tentang  AD  ART  PPI  Prancis,  saya   melihat  Bamus  punya  peran  sebagai  evaluator  yang  memiliki  kewajiban  corrective   action  kepada  pengurus.  Corrective  action  ini  bukan  hanya  saat  sidang  bamus  digelar  satu   tahun  sekali,  tapi  juga  bamus  harus  melakukan  corrective  action  ini  selama  kepengurusan   berlangsung,  baik  dengan  menggelar  rapat  bersama  dengan  pengurus,  atau  juga  contact  in   person.  Bamus  juga  yang  menentukan  LPJ  &  usaha  kepengurusan  selama  setahun  layak   diterima  atau  tidak  (berdasarkan  parameter-­‐parameter  objektif  yang  terukur).     Posisi  Bamus  sangat  penting.  Kenapa  ?  karena  katanya  mesin  carnot  saja  (yang  katanya  mesin   paling  efisien),  efisiensinya  tidak  bisa  mencapai  100%,  apalagi  kepengurusan  PPI  Prancis   yang  karakteristik  kepengurusannya  mengharuskan  berjauhan.  Maka  dari  itu  Bamus  punya   peran  penting  dan  juga  profil  bamus  yang  berada  minimal  1  orang  di  tiap  kota  punya  


keuntungan  tersendiri,  salah  satunya  untuk  menangkap  isu-­‐isu  akar  rumput  di  kalangan   pelajar  PPI  Prancis.     Selain  itu,  untuk  menjaga  kontinuitas  performansi  PPI  Prancis  dan  semakin  hebat  setiap   tahunnya,  Bamus  juga  punya  peran  memberikan  masukan  masukan  untuk  kepengurusan   selanjutnya  terkait  preferensi  pelajar-­‐pelajar  PPI  Prancis  yang  berganti  setiap  tahunnya.         Jawaban  1:       Dhiara,  3,  Paris     Menanggapi  bagan  Mas  Hari  yang  dibuat  sangat  menarik  dan  artistik  ini,  saya  ingin   memberikan  pendapat  saya  yang  singkat.       Saya  setuju  dengan  bagan  yang  dibuat  Mas  Hari.  Sangat  setuju  malah.  Setuju  dalam  arti  bagan   Mas  Hari  mempresentasikan  pengurusan  PPI  Perancis  dimana  fungsi  BAMUS  disini  sebagai   feedback  untuk  mengoptimalkan  hasil  output  dari  target  awal  kepengurusan  PPI  Perancis.       Harapan  saya  untuk  kedepannya  adalah  dioptimalkannya  komunikasi  antara  kepengurusan   PPI  Perancis  dengan  BAMUS  untuk  terus  mengawasi  kegiatan  yang  telah  dirancang  dan   target-­‐target  ketua  PPI  Perancis  di  kampanye-­‐nya.    Keberadaan  BAMUS  juga  harus  aktif   mengkritik  dan  membantu  merealisasikan  kegiatan  PPI  Perancis,  sehingga  kita  mahasiswa   Indonesia  seantero  Perancis  dapat  mengambil  ilmu-­‐ilmu  yang  positif  dari  setiap  kegiatan  PPI   Perancis.  Dengan  kata  lain,  saya  ingin  mengatakan  bahwa  peranan  BAMUS  harus  lebih   proaktif  dalam  menjalankan  fungsi  kontrolnya.  Untuk  itu,  tentunya  dibutuhkan  orang-­‐orang   yang  kritis  dan  memiliki  kepedulian  tinggi  terhadap  organisasi  ini  yang  nantinya  akan   menjadi  anggota  Bamus,  seperti  Mas  Hari  ini  contohnya.  Barangkali  saja  kan  Mas  Hari  tertarik   untuk  menjadi  anggota  Bamus  dari  wilayah,  hehhehee       Ok  deh  Mas  Hari  segini  dulu  ya  tanggapan  saya  mengenai  coret-­‐coretannya  Mas  Hari.       Ke  Banten  mau  nonton  debus   Sampai  sana  main  ular  tangga   Mas  Hari  siap-­‐siap  jadi  BAMUS   Jangan  lupa  pilih  nomor  TIGA       Jawaban  2:  


Catur,  2,  Marseille     Saya  sedikit  ingin  menanggapi  oret-­‐oretan  mas  Hari.  Sependek  pengetahuan  saya  mengenai   manajemen  organisasi,  proses  dalam  organisasi  akan  melibatkan  optimalisasi  penggunaan   sumber  daya  (input)  yang  ada,  aktivitas  dan  proses  internal  organisasi,  output  produk  atau   jasa  dan  lingkungan  eksternal.     Kalau  saya  boleh  komentar  sedikit,  yang  mas  Hari  gambarkan  itu  adalah  proses  dalam   organisasi  dalam  hal  ini  PPI  Prancis.  Keberhasilan  dalam  menciptakan  luaran  (hasil  dari   program  kerja  yang  dilaksanakan),  menurut  saya  juga  sangat  tergantung  dari  input  yang  kita   punya  (misal  SDM,  perangkat  organisasi,  finansial)  dan  juga  faktor  eksternal.         Nah,  kalau  melihat  diagram  yang  digambarkan,  saya  masih  sedikit  bingung,  mengapa  mas   Hari  menggambarkan  Bamus  berada  di  tengah-­‐tengah  panah  output  dan  target,  serta  target   berada  di  belakang  pengurus.  Setahu  saya,  fungsi  legislative  Bamus  dapat  digambarkan   dengan  garis  putus-­‐putus  yang  mengarah  langsung  ke  Pengurus,  dalam  hal  ini  badan   eksekutifnya,  yang  menggambarkan  fungsi  kontrol,  atau  yang  dijelaskan  mas  Hari  fungsi   “corrective  action”.           Mengenai  peran  Bamus,  saya  sangat  sepakat.  Bamus,  memiliki  peran  penting  dalam   mengontrol  kinerja  pengurus,  dan  menurut  AD/ART  memang  pada  akhirnya  ketua  harus   bertanggung  jawab  kepada  Bamus.  Jadi  peran  sentral  Bamus  ini  juga  akan  mempengaruhi   kinerja  kepengurusan.         Mungkin  itu  sedikit  pendapat  saya  tentang  oret-­‐oretan  mas  Hari.      Pertanyaan  ke  2   Nama    

:  Yudha  Pratomo  

PPI  Wilayah   :  PPI  Prancis   Pertanyaan:   1.  Tentang  kekuatan  internal   Saya  melihat  PPI  ini  semestinya  merupakan  organisasi  yang  kuat  secara  mengakar  ke  seluruh   anggota  dalam  perhimpunan  ya,     bukan  hanya  organisasi  yang  punya  proker2  yang  wah:  konferensi,  bussiness  plan,  kajian  dll,   bukan  hanya  juga  organisasi  yang  menunjukkan  keaktifan  di  kawasan  eropa,  dunia.  


Mestinya  merupakan  suatu  organisasi  yang  bisa  merangkul  semua  pelajar,  semua  anak  anak   indonesia  di  perancis,  bahkan  keluarga  keluarga,  pejabat  kedutaan,dll  dari  situ  dulu  deh.   Gak  usah  lah  bikin  kompetisi  internasional  dan  sejenisnya  2-­‐3  kali  setaun  kalo  sama  anak   indonesia  di  Nantes  gak  kenal,  sama  anak2  Paris  ngelihatnya  sinis,   cukup  bikin  satu,  tapi  semua  berpartisipasi  aktif,  ya  gak?  Karena  menurut  saya,  kalo  dari  situ   udah  kuat,  mao  bikin  proker  kaya  apa  juga  bisa.   Mohon  tanggapannya       2.  Dari  opini  saya  diatas,  apa  yang  kalian  rencanakan  untuk  merangkul  kawan2  kita   semua  disini,  baik  yang  masih  sekolah  bahasa,  S1,  S2,  S3,  post  doc,  terlebih  para  alumni,   peneliti,  pekerja   yang  saya  yakin  kalau  kita  ketemu  ngobrol,  akan  banyak  manfaat  yang  kita  dapat,  ya  untuk   stage  kah,  kerja  kah,  atau  hanya  sekedar  networking  dan  sharing  cerita,  pengalaman,  etc.   karena  sejauh  ini  yang  saya  liat,  ya  kita2  aja  yang  kumpul,  mereka  ga  pernah  diajak,  CMIIW.     3.  Tentang  program2  yang  banyak  dan  bak  menara  gading   Saya  sedikit  skeptis  dari  dulu  tentang  banyaknya  program  yang  diusung  para  calon  ketua.   Menurut  saya,  program  yang  banyak,  bukan  parameter  keberhasilan  suatu  organisasi.   Program  yang  terlihat  bagus,  akan  menjadi  jelek  kalo  eksekusinya  gak  matang.  Kembali  lagi   ini  masalah  keaktifan  para  anggotanya  yang  mungkin  bosan  dengan  banyaknya  program,   maybe?   kalau  dianalogikan,  apakah  tidak  lebih  baik  mahasiswa  yang  kuliah  di  Grande  Ecole  dengan   nilai  17/20  dibanding  kuliah  di  MIT/Harvard  nilainya  C  semua,  itupun  ngulang  semua?   Ya  lebih  baik  medioker  dengan  performance  yang  sempurna  ketimbang  high  class  tapi   terseok2  kan?  mohon  tanggapan   Nah,  pertanyaannya  Apakah  kalian  yakin  program  kalian  akan  tereksekusi  dengan   performance  100%  dan  hasilnya  perfect  100%?     Jawaban:   Catur,  2,  Marseille   Saya  mencoba  menjawab,       1.              Tentang  kekuatan  internal   Kalau  saya  sependapat  dengan  Mas  Yudha  bahwa  PPI  harus  mengakar  kuat  ke  seluruh   anggota  dan  merangkul  semua  pelajar.  Tetapi  perlu  diingat  bahwa  pada  umumnya  dan   hampir  semua,  organisasi  baik  itu  komersil  atau  nirlaba,  harus  bisa  meningkatkan  efektivitas   ke  dalam  dan  ke  luar  (program  internal  dan  eksternal).  Mohon  maaf  jika  kita  hanya   memikirkan  kondisi  internal  saja  tanpa  memikirkan  eksternal  kita  tidak  dapat  memberikan   kontribusi  yang  lebih  besar  bagi  pihak  di  luar  PPI  seperti  yang  founding  fathers  RI  atau  para   pendahulu  kita  pernah  lakukan.  Selanjutnya,  menurut  saya  kita  jangan  membuat  sebuah   dikotomi  antara  program  kerja  yang  baik/istimewa  dan  partisipasi  aktif  atau  keterlibatan   pelajar  Indonesia,  justru  menurut  saya,  dengan  program  kerja  yang  menarik  dan  bergengsi,   akan  menumbuhkan  minat  kawan-­‐kawan  untuk  berpartisipasi,  bahasa  jawanya  ada  sebuah   empowerment  kepada  semua  jajaran,  baik  di  tingkat  PPI  Prancis  maupun  wilayah.  Maka  dari  


itu,  perlu  adanya  media  komunikasi  dan  intensitas  komunikasi  yang  lebih  antara  PPI  Prancis   dan  PPI  wilayah,  masa  Refi  dan  Dhafi  mungkin  sudah  banyak  melakukan,  dan  bisa   ditingkatkan  kembali.     2.              Apa  yang  bisa  dilakukan  PPI  untuk  merangkul  semua  pihak.  Jika  Mas  Yudha  membaca   paparan  program  kerja  yang  saya  rancang,  dan  jika  program  itu  terlaksana  dengan  baik,  maka   soliditas  internal,  hubungan  dengan  pelajar  lintas  jenjang  akan  terwujud.  Misalnya  “Working   Paper  Forum”,  pada  forum  ini  akan  mempertemukan  semua  pelajar  lintas  jenjang  pada   sebuah  nuansa  akademis,  selain  menjalin  keakraban  juga  bisa  jadi  ajang  berbagi  ilmu.  Bagi   yang  tidak  begitu  suka  yang  akademis-­‐akademis,  anjangsana/silaturahmi  ke  rumah  kawan   kita,  alumni,  atau  keluarga  Indonesia  di  Prancis  bisa  dilakukan.  Program  olah  raga  juga  saya   anggap  cara  efektif  menjaga  rasa  kekeluargaan  di  antara  anggota  PPI.   3.              Kalau  menurut  saya,  cara  pandang  program  itu  banyak  dan  setinggi  langit  atau  Mas   Yudha  istilahkan  ‘bak  menara  gadhing’  itu  sangat  relatif.  Mengapa  saya  mengatakan  demikian,   bukan  merendahkan,  organisasi  mahasiswa  selevel  Himpunan  Mahasiswa  Jurusan  di  salah   satu  Universitas  di  Jawa  Tengah  saja  dapat  melakukan  program  sejenis  itu  dengan  baik  dan   lancar,  ditambah  lagi  program  lain  yang  kita  akan  tercengang  melihatnya,  ‘bagaimana  anak  S1   bisa  melakukan  itu  ?’.  Memang  kita  tidak  bisa  membandingkan  secara  langsung  satu   organisasi  dengan  organisasi  yang  lain,  tetapi  paling  tidak  kita  bisa  melihat  parameter,  mana   program  yang  setinggi  langit  dan  mana  program  yang  baik  dan  rasional  untuk  dilaksanakan.   Jadi  menurut  saya  Mas  Yudha,  Jika  kita  memiliki  target  program  yang  baik/istimewa  (bukan   tinggi),  dengan  ikhtiar  yang  optimal,  Insya  Allah  akan  menghasilkan  sesuatu  yang  baik,   sebaliknya  jika  kita  tidak  memiliki  target  yang  istimewa,  maka  capaian  kita  pun  akan  biasa-­‐ biasa  saja.    Untuk  analogi,  mungkin  lebih  tepatnya  demikian  :  saya  kuliah  di  Grand  Ecole,   karena  saya  mengetahui  kemampuan  saya,  maka  saya  targetkan  mendapat  nilai  17/20.  Jika   saya  bekerja  keras  dan  mengoptimalkan  segala  sumber  daya  yang  ada,  maka  saya  mungkin   akan  mendapatkan  18/20  atau  17/20,  jika  apes  ya  mungkin  16/20.  Tetapi  kalau  target  saya   hanya  10/20,  maka  usaha  dan  hasil  kita  tidak  akan  seoptimal  target  yang  «  istimewa  »   sebelumnya,  walhasil,  kita  mungkin  akan  dapat  11/20  atau  bahkan  mungkin  gak  lulus,   demikian  juga  di  MIT/Harvard.  Jadi  analoginya  tidak  antar  lintas  dimensi,  tetapi  di  dalam   dimensi  itu  sendiri.  Soal  capain  yang  perfect  100%  mungkin  itu  hanya  milik  Allah  SWT,  Tuhan   YME,  kita  hanya  bisa  meluruskan  niat  dan  menyempurnakan  ikhtiar  dan  berharap  hasilnya   optimal.     Jawaban  ke  2:   Dhiara,  3,  Paris   Selamat  malam  Mas  Yudha,  terimakasih  atas  kesabarannya  menunggu  jawaban  dari  kandidat-­‐ kandidat  lainnya.       Terkait  pertanyaan  dan  opininya,  berikut  tanggapan  saya:      


Membuat   program   kerja   atau   kegiatan   yang   bisa   merangkul   semua   tidaklah   mudah,   karena   pada   dasarnya   orang   yang   datang   ke   sini   berberda-­‐beda   motivasi   dan   tujuan   yang   tentunya   juga   memiliki   hobi   berbeda   beda   pula.   Karena   itu,   membuat   program   kerja   yang   cuma   satu   dengan  harapan  semua  aktif,  bisa  dikatakan  agak  mustahil,  setidaknya  dalam  kacamata  saya.   Tapi   idealnya   memang   seperti   itu.   Hanya   apa   yang   ideal   seringkali   tidak   sejalan   dengan   harapan.       Dalam  kesempatan  ini  saya  juga  ingin  memberi  tahu  kepada  anggota  PPI  Perancis  di  milis  ini   bahwa  semua  program  kerja  baru  yang  saya  buat,  adalah  hasil  rangkuman  keinginan  teman-­‐ teman   di   seluruh   Perancis.   Saya   tidak   membuat   program   atas   keinginan   atau   kemampuan   saya  sendiri.  Program-­‐program  ini  dibuat  untuk  teman-­‐teman  karena  kebutuhan  mereka.         Contohnya   program   Temu   Eropa.   Dari   survei   kecil-­‐kecilan,   diketahui   ada   banyak   teman-­‐ teman   PPI   yang   menginginkan   adanya   kegiatan   ini   dan   menjadikan   Perancis   menjadi   tuan   rumah.   Kegiatan   ini   nantinya   akan   melibatkan   semua   PPI   wilayah   untuk   memperat   tali   silaturahmi   melalui   olahraga   dan   seni.   Kegiatan   ini   pun   diberi   dukungan   oleh   beberapa   alumni  dan  mereka  pun  sangat  antusias  untuk  terlibat  membantu.  Kalau  kegiatan  ini  nantinya   terlaksana,  jadinya  akan  bisa  mempersatukan  banyak  pihak  seperti  yang  disebutkan  oleh  Mas   Yudha.   Namun   demikian,   saya   juga   menyadari,   tentu   saja,   masih   ada   beberapa   pihak   yang   kurang  terangkul  oleh  kegiatan  ini.     Lalu   seperti   Mas   Yudha   katakan   di   email   sebelumnya,   bahwa   acara   ini   akan   bertabrakan   dengan   program   PPI   Austria.   Saya   sendiri   akan   tetap   melaksanakan   kegiatan   ini   pada   akhir   bulan  April,  dikarenakan  ini  adalah  program  atas  keinginan  teman-­‐teman  PPI  Perancis  yang   tidak   sedikit,   dan   bukan   hanya   angan-­‐angan   saya.   Kenapa   diadakan   di   akhir   bulan   April?   Karena   saya   pun   telah   melihat   kalender   vacance   scolaires   bahwa   akhir   april   adalah   waktu   libur  untuk  semua  wilayah  di  Perancis.       Saya   ambil   contoh   lagi   program   Soirée   des   étudiantes   Asie   du   Sud-­‐est.   Ide   program   ini   ketika   saya  bekerja  di  UNESCO  dan  tidak  sengaja  berpapasan  dengan  Bpk.  Nuh,  Menteri  Pendidikan   Indonesia  pada  saat  General  Conference  di  UNESCO.  Harapan  beliau  untuk  PPI  Perancis  yang   diungkapkan  salah  satunya  adalah  memperat  organisasi  antara  mahasiswa  se-­‐Asia  Tenggara.   Selain  itu,  berdasarkan  obrolan  dengan  anggota  PPI  Perancis  yang  aktif  di  lembaga-­‐lembaga   internasional,   acara   semacam   ini   diperlukan   untuk   memperluas   pergaulan   kita   di   tingkat   internasional.  Untuk  itulah,  dalam  pandangan  saya,  PPI  Perancis  merupakan  wadah  yang  ideal   untuk  merealisaikannya.           “Le   Prix   des   Jeunes   Garuda”,   program   yang   dibuat   untuk   anak   Licence   ini   pun   bukan   hanya   dibuat   karena   keinginan   mereka,   bahkan   tidak   kurang   dari   10   teman-­‐teman   Licence   di   Perancis  yang  membantu  konsep  program  ini.      


Pembuatan   film   pendek   dalam   program   saya   pun   bukan   karena   saya   hobby   dan   bisa   membuat  film,  melainkan  Campus  France  menonton  hasil  karya  film  saya  dan  meminta  untuk   membuat  film  yang  berguna  untuk  teman-­‐teman  yang  ingin  sekolah  ke  Perancis.       Untuk   itu,   saya   membuat   beberapa   program   yang   ditujukan   untuk   merangkul   kelompok   yang   berbeda-­‐beda,   seperti   mereka   yang   hobinya   diskusi,   mereka   yang   suka   seni   dan   olah   raga,   dan  terutama  anak-­‐anak  Licence  yang  jumlahnya  semakin  banyak  tapi  masih  jarang  terlibat.   Harus   diakui   program   saya   ini   belum   bisa   merangkul   semua   kelompok.   Tapi,   setidaknya,   ketika   menyusun   program-­‐program   ini   saya   melakukan   survei   kecil-­‐kecilan   (yang   mungkin   kurang  ilmiah)  tentang  apa-­‐apa  saja  yang  diinginkan  oleh  teman-­‐teman  PPI  Perancis.         Apakah   program-­‐program   ini   bisa   tereksekusi   dengan   performance   100%   dan   hasilnya   sempurna   100%?   Terus   terang,   saya   membuat   program   kerja   berdasarkan   beberapa   pertimbangan   seperti   signifikansi   dan   keterjangkauan,   dalam   arti   apakah   program   itu   bisa   dilaksanakan   nantinya   di   tengah   kesibukan   kita   sebagai   mahasiswa.   Karena   itu   pada   setiap   program  kerja  saya  cantumkan  rencana  pelaksanaan.  Bahkan  saya  juga  melampirkan  timeline   kegiatan   selama   setahun.   Berdasarkan   pertimbangan   waktu,   saya   yakin   program-­‐program   yang   saya   ajukan   bisa   direalisasikan.   Kemudian,   dalam   setiap   kegiatan   itu   juga   saya   cantumkan   tujuan,   target   dan   indikator   keberhasilan.   Terkait   performance   dan   hasil,   saya   hanya   akan   merujuk   pada   parameter   parameter   yang   sudah   dibuat,   kalau   berbicara   tingkat   keberhasilan.   Sebab,   terus   terang   saja,   kesempurnaan   yang   dimaksud   oleh   Mas   Yudha   itu   apa   parameternya.   Hanya  ini  yang  bisa  saya  sampaikan,  semoga  berkenan.     Jawaban  ke  3:   Andi,  1,  Toulouse   1.  Untuk  menjawab  pertanyaan  no  1,  saya  setuju  untuk  memprioritaskan  hubungan  "dalam   negeri"  antara  para  pelajar  dan  non-­‐pelajar  indonesia  di  perancis  sebelum  mengacu  pada   kegiatan  international.  Dengan  demikian,  penting  bagi  saya  untuk  memperkuat  komunikasi   antara  PPI  tiap  kota/regional  dan  menghilangkan  stereotype  bahwa  kegiatan  PPI  Perancis   semua  dimulai  dan  didasarkan  di  Paris.  Pada  akhirnya,  PPI  regional  akan  digandeng  dalam   memberi  peranan  yg  lebih  besar  di  tahap  PPI  Perancis.     2.  Salah  satu  misi  saya  bertujuan  menjaga  kesinambungan,  kedekatan  serta  ikatan  yang   berlanjut  antar  pengurus  dan  anggota  PPI  Perancis  dengan  mengadakan  kegiatan2/acara2   oleh  PPI  Perancis,  yang  menjangkau  para  pelajar  Indonesia  baik  yg  masih  berdomisili  di   Perancis  atau  para  alumni  dalam  bentuk  berbagi  pengalaman/sharing.     3.  Oleh  sebab  itu,  dasar  program  dan  rencana  saya  adalah  kesederhanaan,  dan  yang  terbersit   di  pikiran  saya  adalah  tingginya  kemungkinan  terealisasinya/faisabilité  -­‐  serta  mampu   melibatkan  SELURUH  Perancis,  yang  merupakan  fondasi  daripada  bangunan  PPI  kita  tercinta   ini.  


atas  nama  Andi  Ahmadislam  Adisasmita  calon  no.1     Pertanyaan  3   Nama    

:  Parsaoran  Silalahi  

PPI  Wilayah   :  Paris   Pertanyaan:  Tiga  teman  saya  yg  wanita  dan  sedang  kuliah  s3  serta  berasal  dari  negara   berkembang  ingin  menikah  dengan  pria  eropa.  Alasannya  ingin  memperbaiki   keturunan.  Apakah  ini  normal?  Bagaimana  wanita  yang  dari  indonesia?   Jawaban:   Catur,  2,  Marseille   Kalau  menurut  saya  ini  adalah  suatu  bukti  bahwa  dunia  sudah  dijajah  dari  segi  persepsi  dan   pemikiran  jika  sampai  berpikiran  yang  sama  spt  itu.  Di  pikiran  mereka  (atau  mungkin  kita)   pria/wanita  yang  tampan/cantik  adalah  yang  tinggi,  putih,  mancung,  sedang  yang  pendek,   pesek  dan  hitam  adalah  jelek,  jika  parameternya  fisik.  Memperbaiki  keturunan  mngkin  tdk   slalu  diukur  dr  parameter  fisik.  Nyatanya  orang  barat  menganggap  kulit  kita  eksotik   Dhiara,  3,  Paris   Halo  Mas  Parsaoran,  salam  kenal  ya.  Bagi  saya  menikah  dengan  siapapun  tidak  masalah,   persis  seperti  yang  dikatakan  Mas  Yudha  diatas.  Namun  terkadang  alasan  yang  disebutkan   untuk  memperbaiki  keturunan  menurut  saya  kurang  pas  dan  cenderung  menunjukkan   ketidakpercayaan  diri  dan  rasa  rendah  diri  terhadap  bangsa  lain.  Oleh  karena  itu,  saya  sendiri   kurang  suka  mendengar  ungkapan  tersebut.   Pertanyaan  ke  4:   Nama    

:  Aunur  R  Mulyarto  

PPI  Wilayah   :  Montpellier   Pertanyaan:  Hari  ini  secara  resmi  kami  PPI  Montpellier  meluncurkan  beasiswa  AFIM  tahun   ke-­‐empat.  Silahkan  disampaikan  pada  teman-­‐teman  S1  di  tanah  air  yang  berminat  dan  tentu   saja  memenuhi  persyaratan.   Bagi  yang  belum  kenal  beasiswa  AFIM,  ini  adalah  kegiatan  gotong  royong  di  PPI  Montpellier   untuk  sedikit  membantu  rekan-­‐rekan  mahasiswa  S1  di  tanah  air  yang  punya  prestasi  baik  di   bidang  akademik  dan  non  akademik  namun  mengalami  kesulitan  ekonomi.     1.  Bagaimanakah  pandangan  anda  terhadap  keberlangsungan  program  ini?  tentu  saja   dalam  kerangka  rencana  kerja  yang  telah  anda  susun..   2.  Jika  anda  terpilih  sebagai  ketua,  adakah  program  atau  aktivitas  tertentu  yang   memungkinkan  adanya  support  dana  pada  program  ini  atau  yang  sejenis?    


Jawaban:   Dhiara,  3,  Paris   Halo,  salam  kenal  Mas  Aunur,     Menurut  saya  program  AFIM  ini  adalah  kegiatan  yang  sangat  mulia.  Saya  sudah  mengetahui   program  AFIM  ini  sejak  lama,  dan  saya  sangat  memberikan  apresiasi  kepada  PPI  Montpellier   yang  trus  berkontribusi  untuk  Indonesia.       Dalam  program  kerja  yang  sudah  saya  buat,  saya  tidak  melihat  adanya  dana  masukan  untuk   kegiatan  AFIM.  Tetapi  untuk  kegiatan  sejenisnya,  saya  memasukan  program  kerja  lanjutan,   yaitu  gerakan  1  Euro,  dimana  uang  ini  nantinya  juga  akan  dipergunakan  untuk  teman-­‐teman   Indonesia  yang  membutuhkan.       Saya  berharap  dengan  program  ini  PPI  Montpellier  dapat  dicontoh  oleh  PPI  wilayah  lainnya,   setidaknya  semangat  untuk  membantu  sesama.    

       


Diskusi tanya jawab milis 2 5 des  
Advertisement
Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you