Page 1


Poj Ide ok


Oleh Yudistira Pratama Wachyar1, M. Novrizal Bahar2 2

*1Ketua PPI Utrecht periode 2014 – 2015 Mahasiswa Pascasarjana bidang Hukum Konstitusi di Universitas Utrecht

Pada tanggal 12 Februari 2015, Perhimpunan Pelajar Indonesia

Pembahasan kasus “Sipadan-Ligitan” dibahas secara terpisah di KBRI Den

(PPI) Utrecht bekerja sama dengan PPI Belanda beserta Kedutaan

Haag bersama Bapak Ibnu W. Wahyutomo. Kasus tersebut itu merupakan kasus unik

Besar Republik Indonesia (KBRI) untuk Kerajaan Belanda

karena kedua negara yang bersengketa pada awalnya tidak memasukkan kedua

mengadakan kegiatan kunjungan ke Mahkamah Internasional

pulau tersebut dalam wilayah kedaulatan kedua negara. Pada tahun 1967, persoalan

(International Court of Justice) atau dikenal juga dengan nama the

mencuat ketika dalam pertemuan teknis hukum laut antara kedua negara

Peace Palace yang berada di Kota Den Haag, Belanda. Mahkamah

memasukkan kedua pulau itu tersebut dalam batas wilayahnya. Kedua negara

Internasional merupakan salah satu dari enam organ utama (principal

sepakat untuk menetapkan status quo terhadap kedua pulau tersebut sampai

organs) dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) selain dari Majelis

persengketaan selesai. Akan tetapi, pemahaman terhadap status quo oleh kedua

Umum (General Assembly), Dewan Keamanan, Dewan Ekonomi dan

negara berbeda. Malaysia menganggap bahwa selama status quo, kedua pulau

Sosial, Sekretariat, dan Dewan Perwalian PBB. Mahkamah

tersebut masih berada di bawah kedaulatan Malaysia sehingga segala aktivitas

Internasional juga merupakan satu-satunya organ utama dari PBB

sosial-ekonomi berhak tetap dilaksanakan. Di sisi lainNamun, Indonesia

yang berkedudukan di luar NewYork.

menganggap bahwa selama status quo, tidak boleh ada kegiatan sosial-ekonomi

Kegiatan ini tersebut diikuti oleh dua puluh orang peserta, baik

yang dilaksanakan di kedua pulau tersebut.

dengan latar belakang pendidikan hukum maupun non-hukum, yang

Terdapat beberapa refleksi dari kasus “Sipadan-Ligitan” ini. Pertama, baik

memiliki ketertarikan terhadap isu-isu mengenai hukum

Indonesia dan Malaysia telah mengajukan jalur diplomasi bilateral, tetapi tetap .

internasional. Kegiatan diawali Tujuan pelaksanaan kegiatan ini

Meski demikian, jalur diplomasi bilateral tidak menemui kesepakatan sehingga

adalah untuk memperkenalkan peran dari Mahkamah Internasional

kasus ini diajukan ke Mahkamah Internasional. Kedua, kekalahan Indonesia di

kepada para pelajar Indonesia di Belanda serta refleksi dari kasus

Mahkamah Internasional tidak kemudian menjadikan wilayah kedaulatan Indonesia

'Sipadan-Ligitan' antara Indonesia dan Malaysia, satu-satunya kasus

berkurang, karena P. ulau Sipadan dan P. ulau Ligitan selama sengketa memiliki

hukum yang melibatkan Indonesia yang disidangkan dan diputuskan

status quo sehingga belum bisa dianggap bahwa kedua pulau sudah termasuk ke

oleh Mahkamah Internasional. Mahkamah Internasional merupakan

dalam wilayah administrasi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Ketiga,

salah satu dari enam organ utama (principal organs) dari Perserikatan

upaya penyelesaian yang dilakukan oleh Indonesia dan Malaysia melalui Mahkamah

Bangsa-Bangsa (PBB) selain dari Majelis Umum (General Assembly),

Internasional perlu diberikan apresiasi. Ketimbang menyelesaikan persoalan melalui

Dewan Keamanan, Dewan Ekonomi dan Sosial, Sekretariat, dan

pendekatan militer, kedua negara lebih memilih untuk menyelesaikan masalah

Dewan Perwalian PBB.

secara damai melalui diskusi dan negosiasi. Secara umum, terdapat pelajaran berharga yang diperoleh para pelajar

Sipadan dan Ligitan Indonesia pernah berupaya untuk menyelesaikan kasus

Indonesia di Belanda melalui kunjungan ke Mahkamah Internasional dan diskusi mengenai Kasus Sipadan-Ligitan: , bahwa jalan diskusi, mediasi, dan negosiasi

sengketa dengan Malaysia melalui Mahkamah Internasional. Kasus

merupakan langkah terbaik dalam menyelesaikan sengketa antar negara. Hal ini itu

sengketa kepemilikan Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan diajukan

dapat menghindari timbulnya kerugian-kerugian secara sosial dan ekonomi bagi

kepada Mahkamah Internasional karena kedua negara tidak

kedua negara dibandingkan dengan penyelesaian masalah secara militer.

menemukan jalan penyelesaian melalui diplomasi secara bilateral.


Sekilas Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Indonesia 2015 Oleh Haď€ da Fahmiasari


Korupsi Sejak Dini Oleh Yelď€ Narulita


Sumber gambar: http://cdn.kaskus.com/images/2014/02/02/5810778_20140202031502.jpg


Belajar Berbisnis di Belanda Oleh Gilbert Sanjaya

Pada hari Sabtu, 29 Maret 2015, PPI Belanda kembali mengadakan Lingkar Inspirasi yang bertemakan Enterpreneurship: Belajar berbisnis di Belanda yang berlokasi di VU University Amsterdam melalui kerjasama dengan PPI Amsterdam. Pada kesempatan kali ini, PPI mengundang Bapak Fajar Rahmadany selaku founder dari IT service company Bataviasoft. Selain itu kami juga mengundang Adiska Fardani, seorang mahasiswa MSc Management of Technology di TU Delft dan juga seorang founder dari IT start-up company NoLimit yang berbasis di Bandung. Yang terakhir, PPI Amsterdam dan Belanda juga mengundang Ibu Desi Irawati-Rutten, peraih PhD selaku Business Representative of Bank BNI di Belanda sebagai pembicara. Acara ini dibuka oleh Bapak Fajar Rahmadhany yang telah mengumpulkan banyak pengalaman berbisnis di Belanda. Beliau memfokuskan diskusinya pada tujuan, motivasi, dan strategi untuk memulai bisnis. Selain itu, beliau juga menerangkan tentang regulasi bisnis di Belanda karena dewasa ini, regulasi dalam memulai bisnis menjadi semakin ketat. Sebagai seorang founder, beliau juga memberikan tips bahwa menjaga relasi dengan para manager di sebuah perusahaan adalah hal yang sangat krusial. Pesan utama dari presentasi kepada para peserta adalah harus dapat selalu mengerti kondisi dari market dengan melakukan market research secara detil, termasuk terhadap regulasi di tempat dimana kita berkeinginan untuk memulai sebuah bisnis. Seminar kemudian dilanjutkan oleh Adiska Fardani, yang juga telah mempunyai pengalaman berbisnis di Indonesia. Tema yang menjadi fokus diskusi beliau adalah peran youth entrepreneurship di Indonesia. Diska, panggilan akrabnya, menujukkan melalui data statistik bahwa jumlah entrepreneurs di Indonesia masih di bawah angka 2%. Untungnya, bisnis-bisnis ini didominasi oleh banyak bisnis muda yang memberikan harapan cerah untuk prospek perkembangan enterpreneurs di masa yang akan mendatang. Oleh karena itu, Diska meminta pemerintah untuk memberikan dukungan serius bagi para calon entrepreneurs maupun bisnis rumah tangga kecil menengah (UKM), seperti dengan memberikan bantuan kredit melalui MicroďŹ nance. Pesan mendasar dari Adiska bagi para entrepreneur adalah untuk mengenali kelebihan mereka dan membangun network yang kuat sebelum memulai bisnis. Setelah presentasi yang menarik oleh Diska, acara ditutup dengan diskusi oleh Ibu Desi Irawati, PhD. Setelah tiga belas tahun berkutat di bidang akademis, beliau memutuskan untuk membanting setir ke bidang business strategy untuk bank BNI. Berbeda dengan para pembicara sebelumnya yang menekankan pada motto 'just do it', beliau menekankan pada pentingnya 'intrapreneurship' sebelum entrepreneurship. Beliau mendeďŹ nisikan intrapreneurship sebagai periode pembangunan pengalaman sebelum memulai bisnis. Tujuan utama dari akumulasi pengalaman ini adalah untuk meningkatkan kemantapan dan daya kreativitas sebelum memasuki dunia bisnis dengan mengkombinasikan formal dan informal education sebelum memasuki dunia entrepreneur yang penuh resiko. Seperti Pak Fajar katakan, pesan terpenting beliau dalam periode start-up dalam sebuah bisnis adalah untuk memahami betul kondisi market. Selain itu, beliau juga menekankan bahwa hal yang sangat penting untuk mengenali produk yang akan kita ciptakan; apakah produk itu sesuai dengan permintaan market dan consumer? Secara keseluruhan, diskusi berlangsung dengan lancar dan kondusif. Interaksi antara pembicara dan peserta dapat terlihat secara jelas dengan banyaknya pertanyaan yang ditujukan kepada para pembicara. Diskusi ini ditujukan untuk meyakinkan dan memberikan informasi penting kepada para peserta yang bertujuan untuk memulai bisnis di masa yang akan mendatang.


Profile for PPI  Belanda

Jong Indonesia Edisi Maret-April 2015  

Edisi Maret dan April 2015

Jong Indonesia Edisi Maret-April 2015  

Edisi Maret dan April 2015

Advertisement