Page 1

ozip.com.au

1


Hubungi kami terlebih dahulu karena kami selalu siap membantu anda!

Kathy Tang Ievan Tan Gus Kosasih Marco Kate Agus Ievan 03 9639 9280 432 878 0430 888 838 0433 233 152 0430 450 131 0430 888 838 0403 0403 432 878

A > Suite 307 / 227 Collins Street, Melbourne VIC 3000 P > 03 9639 9280

“PEMBELI DAN PENJUAL SANGAT PUAS DENGAN HASIL DAN SERVICE OF IPROPERTY MELBOURNE” SPACIOUS, STYLISH LIVING IN FRESHWATER PLACE 2012/1 FRESHWATER PLACE, SOUTHBANK PRICE: $890,000

2

2

List your property with us and then SOLD by

2

ANOTHER WANTED

Truly generous living and dining area with floor to ceiling windows all round. State of the art kitchen with a huge calcutte marble island bench that is an entertainers delight. Has new carpets throughout, fresh painted, wardrobe interiors.

INVESTOR DELIGHT Landed Property with Rental Guarantee, From $380,000 - $650,000

EXECUTIVE BRAND NEW TOWN RESIDENCE IN VERMONT 647 CANTERBURY ROAD, VERMONT BRAND NEW OFF THE PLAN WITH STAMP DUTY SAVINGS. OVERSEAS BUYERS MAY BE ELIGIBLE TO BUY Townhouse 1 Townhouses 2-4 Townhouse 5           

3 3 2

3 2 2

2 1

$865,000 $815,000 $675,000

ANOTHER WANTED

May Your Christmas Be Merry and Bright WORLD CLASS SKY HOME LIVING PENTHOUSE 5801/1 FRESHWATERPLACE, SOUTHBANK

PRICE: $3,250,000- $3,500,000 3

3

3

2

3006/1 FRESHWATER PLACE SOUTHBANK

PRISTINE AND STUNNING 2 BEDROOM LIVING IN FRESHWATER PLACE 4905/1 QUEENSBRIDGE SQUARE, SOUTHBANK

PRICE: $1,400,000

2

PRICE: $975,000

2 An unrivalled large 2-bedroom corner dwelling with stunning city and Yarra river views. Located on level 30 with magnificent north-east views and plenty of natural lights. Great floor plan with extra large living room separate the two bedrooms. Resort style facilities with 25m indoor heated pool, gym, rooftop garden, sauna, steam, etc

TIMELESS LUXURY AND SOPHISTICATED PENTHOUSE LIVING 5105/1 QUEENSBRIDGE SQUARE, SOUTHBANK ASKING PRICE: $1,950,000

4

2.5

2

Superb high-rise penthouse apartment of 220 sqm approx Breathtaking views of the Port Phillip Bay, Albert Park Lake, Port Melbourne The best of Melbourne lifestyle at your doorstep – arts and sport precincts, Yarra River, Botanical Gardens, CBD, Flinders Street Station

ozip.com.au

2

2

The most livable apartment building in Melbourne with 5 star resort facilities. Clever floor plan layout, each bedroom on each side of the wall to have the privacy To be impressed with the state being of immaculate condition & the spaciousness Lots of natural light with spectacular view overlooking 180 degree from Albert Park, the Bay, Port Melbourne, and Docklands

FRESHWATER PLACE CORNER APARTMENT WITH UNRIVALLED VIEWS 4405/1 QUEENSBRIDGE SQUARE SOUTHBANK PRICE: $1,500,000 (Negotiable)

3

2

1

2

Near new apartment with natural light (North facing) Resort style facilities and tram is one minute away The new public library is just next door

FRESHWATER PLACE FRONT CORNER APARTMENT

2

116/8 WATERSIDE PLACE, DOCKLANDS PRICE: $730,000-$760,000

Superb penthouse offers the highest standard of living and lifestyle Immaculate condition with stunning floor to ceiling glass that provide you spectacular views across the CBD, the Yarra river, the Botanic Gardens, Mount Dandenong, Albert Park Lake, and Port Phillip Bay The spacious central lounge is complemented by separate dining room, marble kitchen with Miele appliances, and breakfast bar that open up to a balcony

2

SPECTACULAR WATERFRONT VIEWS

2

2

Magnificent north-east views and plenty of natural lights with balcony Great layout with living room separate the main bedroom and other bedroom Resort style facilities and exclusive access to Skyline clubon level 40


Thank you for your continued support! Wishing you a very happy holiday season and look forward to serving you in 2018!

AIRFARE

TOP PRODUCER AWARD, YEAR AFTER YEAR!

EUROPE Paris

$630*

Madrid

$350*

London

$275*

Jakarta $685* Denpansar $569*

Beijing Shanghai

Bangkok

New Delhi $245*

> Includes Return

NORTH AMERICA New York $840*

ASIA $490*

Kuala $525* Lumpur Singapore $420*

Brunei

$773*

Tokyo

$480*

Ho Chi $480* Minh City

Seoul

$450*

SOUTH PACIFIC

San Francisco $840*

Auckland Christchurch

*Conditions Apply. Taxes excluded except for Indonesia. Fares are for a limited period only, subject to availability and fluctuations.

New Zealand South & North Island 9 Days

$

1830

Auckland Waitomo Cave Rotorua Te Puia

$

Seoul Gyeongju Andong Myeongdong

Paradise Valley Mt Cook National Park Blue Penguin Queenstown

$

*

68

*

Box Hill

5 Market St, Boxhill VIC 3128 T: 03 9899 2788

Glen Waverley

Shop 2B IKON, 39 Kingsway VIC 3150 T: 03 9561 0311

$ Tokyo Nara Park Kyoto Nagoya

Changdeokgung Palace Seokguram Grotto Demilitarised Zone

$

199

Sydney City

Sydney Eastwood

Shop 47, 160 Rowe St Eastwood 2122 T: 02 8026 7010

Hakone Mount Fuji Heian Jingu Shrine Osaka

4 Days 3 Nights

*

$

Tree Top Walk Every Wed & Sun Code: C96N Queenscliff Harbour Mornington Peninsula 12 Apostles, Loch Ard Gorge, Apollo Bay

Shop 3, 431 Sussex St, Sydney NSW 2000 T: 02 8324 5628

2999 *

Islands Package

2 Days Tour

+ $28 for Admissions

Melbourne City

10 Days

Great Ocean Road

Fruit Tasting Tour Every Tue & Thu Code: C82 Wine tasting at Yarra Valley Yarra Valley Chocolaterie and Ice Creamery

260 Swanston St, Melbourne VIC 3000 T: 03 9623 9900

2499

$370* $211*

Highlights of Japan

Enchanting Includes Fares! South Korea 9 Days

*

Best of Yarra

$290* $260*

580

*

Great Barrier Reef Daily Departure Airlie Beach Whitehaven Beach Snorkel, swim or dive - your choice! * Conditions Apply

Brisbane

Shop A, 9 Lewina St Sunnybank 4109 T: 07 3105 1450

BOOKING: 1300 006 888 Untuk Layanan Berbahasa Indonesia, Silahkan Hubungi Elvis, Kathleen, Siau

extragreenholidays

1010670567

extragreenholidays

1196239900

extragreen

1296239900

© Extragreen Holidays (Aust) Pty Ltd

ozip.com.au

3


06

12

46

53 4

ozip.com.au

Daftar Isi

10

06 COVER STORY Arti Natal 08 INFO Christmas Playlist 10 LIPUTAN Meriahnya Indonesian Food and Trade Festival 12 LIPUTAN Malam Penganugerahan NAILA 2017 14 LIPUTAN Kolaborasi Navicula dengan Musisi Aborijin 16 LIPUTAN SALT: Dark But Sophisticated! 17 LIPUTAN Kata Mereka tentang SALT 18 LIPUTAN Semarak Melbourne Cup 2017 19 FASHION Fashions on the Field 20 LIPUTAN Peresmian Balai Budaya Bahasa di Queensland 21 LIPUTAN Malam Perkenalan Dubes RI untuk Australia 24 OPINI NUIM Padamu Jua 26 LIPUTAN AIBC Pisah Sambut dengan Konjen dan Dubes 28 PROFIL Stephen Sebastian Tedja Presiden AIYA VIC Pertama dari Indonesia 29 LIPUTAN Orasi John Menadue Marty Natalegawa: Indonesia sebagai Pilar Demokrasi ASEAN 30 PROFIL My Pain, My Country : Mengungkap yang Tak Terungkap di Balik Tragedi Mei 1998 32 LIPUTAN Keragaman, Taman Bunga yang Harus Dirawat 34 LIPUTAN Hari Santri Nasional Lupakan Radikalisme 35 MOTIVASI Tegar Layaknya Boneka Shaolin 36 PROFIL Joel Grant 37 PROFIL Estelle Fraser 38 PROFIL Tim Flicker 39 PROFIL Jane Ahlstrand 40 PROFIL Peter Eleftherakis 41 PROFIL Clarice Campbell 42 PROFIL Michael Jay Reardon 43 PROFIL Sam Shlansky 44 LIPUTAN Acara Ramah Tamah Parlemen Victoria 45 LIPUTAN Peringatan Hari Pahlawan di Cowra 46 FOOD REVIEW Okonomiyaki di Oko Oko 48 INFO Jajan Seru di Australia ala @anakjajan 49 INFO 6 Negara, 6 Cara Menikmati Teh 50 FOOD REVIEW Jokamz Cita Rasa Jawa di Dekat Kampus Melbourne University 52 INFO Sajian Natal Ikonis 53 RESEP Resep Dapur Dina : Nastar & Kastengel 54 TRAVELING Lombok Wisata Alam, Budaya, dan Kuliner

19

50

54


Forsper Victoria Pty Ltd P.O.Box 3211 Wheelers Hill, VIC 3150 t. 61 3 9780 7677 info@ozip.com.au | www.ozip.com.au

EXECUTIVE EDITOR ASSISTANT EDITOR DESIGNER ADMINISTRATION JOURNALISTS

PHOTOGRAPHERS CONTRIBUTOR PHOTOGRAPHER

Lydia Johan Syafira Amadea Patricia Vonny Inez Johan Katrini Nathisarasia Tim Flicker Lescha Mayseeta Evelynd Syafira Amadea Rahmatul Furqan Putri Utaminingtyas Maseta Pratama Steven Windu Kuntoro Willy Luqman

Advertising Related Inquiries Lydia Phone: 0430 933 778 E-mail: lydia@ozip.com.au

Articles and Media Partner Inquiries Syafira Amadea Phone : 0405 321 443 E-mail: ozipeditor@gmail.com

Column Contributors: Andrie Wongso | Jane Lim | Nuim Khaiyath Dewi Anggraeni | Ineke Iswardojo Yapit Japoetra | Bintang Marisi Akbar Rhamdhani | Nadya Octaviani | Maseta Pratama Fiyona Alidjurnawan | Asril Wardhani | Rio S. Migang The views and reviews expressed in this publication are not necessarily those of the OZIP Magazine and the publisher, nor do we endorse the advertisements or the contents. Any materials (statements, views, opinions, articles, photographs, advertisements) supplied to OZIP magazine by any contributor or advertiser are at their own risk or responsibility and do not necessarily represent the views of the publisher, OZIP magazine and its staff. As we accept no liability for any inaccuracy, misstatement, misrepresentations or omissions. No part of this publication can be produced in whole part or part without permission of OZIP.

FROM THE EDITOR Basa-Basi Redaksi

Akhir tahun biasanya selalu digunakan sebagai salah satu momen untuk kilas balik. Melihat kembali apa saja yang sudah kita capai di tahun ini dan apa yang belum terlaksana dari resolusi yang ditetapkan pada awal tahun. Untuk yang belum berhasil mencapai impian pada tahun 2017 ini tidak perlu terlalu dalam menyesalinya. Sebaiknya lakukan analisa apa yang membuat usaha tersebut belum berhasil, pelajari, dan lakukan perbaikan untuk tahun berikutnya. Terlepas dari berhasil atau tidaknya kita mencapai impian pada tahun ini, tentu ada banyak kejadian indah yang patut disyukuri, bila kita memang mau melihatnya seperti itu. Termasuk mengucap syukur bisa bertemu kembali dengan Hari Natal, salah satu momen perayaan paling istimewa untuk Anda yang merayakannya. Baca berbagai ulasan Natal yang kami siapkan untuk Anda, termasuk salah satunya resep Dapur Dina yang menyajikan resep kue nastar dan kastengel yang bisa Anda sajikan sebagai camilan perayaan Natal. Selain itu, jangan lupa intip ulasan tentang lagu-lagu istimewa Natal yang bisa Anda jadikan sontekan untuk menambah kemeriahan Natal di rumah Anda. Ulasan yang tidak kalah istimewanya yang telah kami siapkan adalah profil-profil orang asing yang mencintai Indonesia. Kecintaan mereka terhadap Indonesia ditunjukkan dengan kefasihan mereka dalam berbicara bahasa Indonesia. Kemampuan berkomunikasi dalam bahasa yang bukan bahasa Ibu mereka ini mengantarkan mereka meraih berbagai prestasi. Membanggakan dan menginspirasi! Masih butuh inspirasi-inspirasi lainnya? Silakan mampir ke media online kami di www.ozip.com.au, Facebook, Twitter, Instagram, dan YouTube: ozipmagazine. Selamat Membaca!

DISTRIBUTION POINTS VICTORIA: ABBOTSFORD: Ying Thai Rest | BRUNSWICK: Mix Groceries | CARLTON: Killiney Kopitiam | CAULFIELD: Nusantara Rest, Caulfield Grocery | IPC Church | CITY: KJRI Melbourne, Laguna Oriental Market, Nelayan Indo Rest, Garuda Indonesia, Blok M Express, Salero Kito, Extragreen, Batavia CafĂŠ, Kaki Lima, Killiney Kopitiam, Oko-Oko | CLAYTON: Warung Gudeg, Dapur Indo, Pondok Bamboe Noodle House, Hongkong Supermarket | FOOTSCRAY: KFL Groceries | DONCASTER : Bakmie Kitchen | HAWTHORN: Laguna, Nelayan Rest | GLEN WAVERLEY : Astee Sp Mkt, Extragreen | MT WAVERLEY: Alfamart | POINT COOK: Glory Asian Grocery | SOUTH MELBOURNE: Sambal ijo, Meetbowl Rest, Ayam Penyet Ny. Ria | RESERVOIR: Broadway Asian Toko | SURREY HILLS: Famili Ria | GLEN IRIS: MPC Church | KOOYONG: Gereja Indonesia Anglican SYDNEY: CITY: Shalom Indo Rest, Garuda Indonesia | KINGSFORD: White Lotus Grocery, Shalom Indo Rest, Ayam Goreng 99, Rest Indorasa | MAROUBRA: KJRI Sydney, Mie Kocok Bandung Rest | RANDWICK: Randwick Oriental Supermarket CANBERRA: Indonesian Embassy ADELAIDE: CITY: 5EBI Radio Station, Pondok Daun, SPT Tax Office | SOUTH ADELAIDE: Bakulan Indonesian/Asian Groceries | ROSE PARK CafĂŠ Gembira | ST.MARYS Bakulan Cover: Jane Ahlstrand, Michael Jay Reardon, Joel Grant, Sam Shlansky, dan Estelle Fraser. Foto: Windu Kuntoro

ozip.com.au

5


COVER STORY

Arti Natal

Pemotretan cover yang berlokasi di State Library of Victoria, Melbourne menghadirkan lima orang non-Indonesia namun sangat mencintai Indonesia. Salah satu indikasinya bisa terlihat dari kemampuan mereka berbicara dalam bahasa Indonesia. Mereka adalah Jane Ahlstrand, Michael Jay Reardon, Joel Grant, Sam Shlansky, dan Estelle Fraser. Pagi itu, mereka hadir mengenakan dresscode batik dihias topi Natal layaknya Santa Claus. Jane hadir dengan kostum paling istimewa lewat tampilan kebaya berwarna merah dipadu batik ungu menyala. Michael dan Estelle memilih gaya kasual dengan batik bernuansa cokelat, sementara Sam bergaya semi-formal dengan batik merah. Sedangkan Joel tampak edgy dengan sehelai dasi batik di atas kemeja putih. Serunya sesi pemotretan seakan mengawali antusiasme mereka menyambut bulan Desember, bulan perayaan Hari Natal. Yuk simak apa kata mereka tentang Natal!

Jane Ahlstrand “Bagi saya, Natal identik dengan musim panas dan musim libur. Walaupun saya tidak bisa berlibur tahun ini karena kesibukan dengan kuliah S3, saya masih bisa menikmati suasana Natal. Momen yang paling saya tunggu adalah mencari kado Natal untuk ibu dan adik saya!�

Michael Jay Reardon “Natal bagi saya adalah momen spesial yang dinikmati bersama keluarga sambil menyantap hidangan khas Natal yang berlimpah. Kesempatan ini juga kami manfaatkan untuk saling berbagi cerita setelah lama disibukkan dengan kegiatan masing-masing. Jadi intinya hal favorit di hari Natal bagi saya adalah keluarga dan makanan!

6

ozip.com.au


Joel Grant “Setelah lama tinggal di Jakarta dan merasakan beberapa momen Idul Fitri bersama teman dan keluarga, saya menyimpulkan bahwa Natal adalah ‘mudik’ versi bule! Saya sangat menikmati kedua momen itu, saat keluarga, teman, dan makanan yang enak berkumpul di satu tempat. Bedanya, jika Idul Fitri perut saya penuh dengan rendang dan ketupat, di hari Natal, saya bisa melahap turkey dan seafood sepuasnya!”

Sam Shlansky “Natal adalah waktu yang paling pas untuk pulang kampung! Berkumpul bersama keluarga, sambil menikmati indahnya hiasan lampu Natal di rumah nenek saya, menjadi hal yang paling saya nikmati.”

Estelle Fraser “Natal bagi saya adalah waktu berkumpul bersama keluarga sambil menikmati hidangan dengan porsi yang menggunung – bahkan bisa disimpan berharihari! Membuat dessert untuk makan siang di hari Natal juga menjadi hal yang paling saya sukai.” Selain bercerita tentang Natal, kelimanya juga bercerita tentang kecintaannya terhadap bahasa dan budaya Indonesia. Baca cerita mereka di halaman profil, ya. Teks: Syafira Amadea Foto: Windu Kuntoro

FIRST HOME BUYER INVESTMENT LOAN REFINANCE NON-RESIDENT INVESTOR LENDING

Level 50, Rialto South Tower 525 Collins Street, Melbourne, VIC 3000 Yantono Samara M +61 419 168 169 P +61 3 9629 3886 E info@navantifinance.com W www.navantifinance.com

ozip.com.au Australian Credit License Number: 383640

7


INFO

Christmas Playlist Anda merayakan Natal? Tambahkan keceriaan perayaan Natal Anda dengan lagu-lagu Natal dari para musisi berikut. Dijamin enak untuk didengarkan di momen istimewa ini!

PLAY

FOLLOW

All I Want for Christmas Is You – Mariah Carey (1994) Sang Diva menjadikan lagu ini sebagai salah satu single dari album Natal pertamanya yang dirilis pada 1 November 1994. Tercatat album ini sukses terjual sampai 15 juta kopi di seluruh dunia. Meskipun lagu ini sudah berusia 23 tahun namun tetap enak didengarkan sampai saat ini.

Mistletoe – Justin Bieber (2011) Merilis album Natal, Under the Mistletoe, Justin Bieber menjadikan lagu ini sebagai single utamanya. Bercerita tentang cinta di momen Natal, lagu ini cukup diterima dengan baik oleh publik, terutama para penggemar penyanyi asal Kanada ini. Musiknya sendiri cukup catchy untuk membuat suasana Natal menjadi lebih semarak.

Have Yourself a Merry Little Christmas – Sam Smith (2014) Judy Garland adalah yang pertama kali menyanyikan lagu ini di sebuah film musikal, Meet Me in St. Louis. Lagu yang ditulis oleh Hugh Martin dan Ralph Blane ini pernah juga direkam oleh Frank Sinatra. Lalu bagaimana dengan versi Sam Smith? Mendengarkan lirik-lirik lagu ini lewat vokal Sam yang khas sangat menyentuh hati.

Last Christmas – Carly Rae Jepsen (2015) Duo asal Inggris, Wham! merilis lagu ini pada Desember 1984. Lagu yang menceritakan tentang patah hati di momen Natal ini menjadi hits di banyak negara. Tidak heran bila banyak musisi merilis ulang lagu ini. Salah satu musisi yang cukup berhasil menyanyikan kembali lagu ini adalah Carly Rae Jepsen. Carly bisa mempertahankan nuansa klasik lagu ini namun tetap memberikan sentuhan modern dan ciri khas Carly sebagai seorang penyanyi. Santa Claus is Coming to Town - Michael Bublé (2011) Lagu yang ditulis oleh John Frederick Coots dan Haven Gillespie ini pertama kali diperdengarkan untuk publik pada November 1934. Lebih dari 200 artis sudah mendaur ulang lagu ini, termasuk di antaranya Michael Bublé. Michael memasukkan lagu ini sebagai salah satu lagu di album Christmas yang dirilisnya. Teks: YL Foto: YouTube

81:02 ozip.com.au

3:52


ozip.com.au

9


LIPUTAN

Meriahnya Indonesian Food and Trade Festival

Perhimpunan Warga Indonesia di Victoria (PERWIRA) kembali mengadakan Indonesian Food and Trade Festival (IFTF). Acara diadakan di Box Hill Town Hall pada tanggal 28 Oktober 2017. “IFTF kali ini bertepatan dengan Sumpah Pemuda, jadi kami sekalian memperingati hari Sumpah Pemuda di sini. Sebuah kehormatan Konjen Indonesia di Melbourne, Ibu Dewi Savitri Wahab hadir dan membacakan Sumpah Pemuda di awal acara tadi,” kata Nika Suwarsih selaku presiden PERWIRA. Tahun ini food stall yang bergabung antara lain The Bunda, Mahindra Bali, SAS, AIDA Victoria, Rolling Scoop, Diana’s Kitchen, dan Perwira Drinks. Non-food business/trade lebih banyak, antara lain Creativesiska, Timber Blitz, Kainus Travel, Jap Tour, Monggo Management (garden/front yard decoration), Extra Travel, Juiz Werdhidara – Mobile Salon, Iin Wesr, Kalyana Indonesia, Avni Batik, Mishall Fashion, Linum Fashion, Box Hill Institute, Face Painting dan Amara Beauty. Pemilihan food stall, business dan trade terbuka untuk umum dan yang pasti hanya dipilih mereka yang sudah punya license dan mengikuti safety procedure. Selain bisa berbelanja dan menikmati makanan, pengunjung juga dihibur dengan berbagai penampilan di panggung. Dipandu MC Geoff Penhall, IFTF menampilkan tari-tarian seperti Ganjring Party Dance by Nauli Dancer dan Saman

10

ozip.com.au


Dance dari Saman Bhinneka, serta pertunjukan musik dari Angklung Adelindo dan Mojang Angklung Melbourne. Yang membuat acara yang berlangsung selama 6 jam ini semakin meriah dan beda dari tahun-tahun sebelumnya adalah fashion show dengan red carpet. “Khusus tahun ini kami spesial menggelar red carpet untuk fashion show di bawah panggung. Jadi lebih dekat dengan penonton. Di main hall juga tidak hanya ada food stall, tapi juga ada booth untuk jualan baju, travel agent dan lain sebagainya,” lanjut Nika. IFTF 2017 berlangsung sukses dengan perkiraan total pengunjung 2.000 orang. Nika berpesan untuk jangan lupa menghadiri acara tahunan yang diadakan oleh PERWIRA lainnya, seperti Family Fun Day, Halal Bihalal, dan Annual General Meeting di bulan Desember. Teks: Mayseeta Foto: Willy Luqman

Suite 10, Level 1 17 Carrington road Box Hill 3128 F +613 9890 9899 E info@armultifinance.com.au W www.armultifinance.com.au

We will find a loan suited for you • Home loan/investment loan • Refinance

• Self-Employed & Low Doc

CALL US FOR A FREE

CONSULTATION

• Business/Commercial loan • Multi Unit development • Construction loan

Andyputra Tjandra Wisata M: +61450 420 908 E: andyputra@armultifinance.com.au Australian Credit License 432310 MFAA 135049

ozip.com.au

11


LIPUTAN

Malam Penganugerahan NAILA 2017 M

alam penganugerahan National Australia Indonesia Language Awards (NAILA) berlangsung pada Jumat, 10 November 2017 di Level 27, 121 Exhibition Street, Melbourne. Lomba pidato tahunan yang mengapresiasi dan mendorong perkembangan pembelajaran bahasa Indonesia di Australia ini sudah berlangsung sejak tahun 2015. “Tujuan NAILA bukan hanya untuk mendorong pembelajaran bahasa Indonesia tapi juga menciptakan jaringan antar individu, institusi, dan organisasi yang memiliki gairah yang sama untuk mempromosikan bahasa Indonesia di berbagai kelompok usia dan tingkat pendidikan,” ucap Maighdlin Doyle, Director NAILA. Mulai dari siswa sekolah dasar hingga peserta dari kalangan profesional diundang untuk ikut berkompetisi. Setelah melewati proses pendaftaran yang dibuka sejak Agustus lalu, ada 133 peserta mengumpulkan video berbahasa Indonesia dengan tema “Asal-usul Kita/Saya”. Jumlah peserta ini adalah jumlah terbanyak yang pernah diterima NAILA setelah tiga kali mengadakan kompetisi ini. Seluruh peserta yang masuk kemudian dijurikan. “Pada tahun ini kami menerima 133 video beresolusi tinggi dari seluruh Australia. Para juri VIP dengan sangat teliti memilih para pemenang dari masing-masing kategori. Untuk beberapa kategori, perbedaan nilainya hanya satu poin antara pemenang dan pilihan keduanya. Sangat menyenangkan melihat banyak orang Australia dan Indonesia dengan berbagai usia sangat bergairah dengan bahasa Indonesia dan berpartisipasi di NAILA 2017,” urai Maighdlin. Terdapat lima juri VIP yang terlibat di NAILA 2017, yaitu dr. Angie Bexley (Wakil Direktur Australian-Indonesian Partnership for Justice), Sekar Sari (Seniman pertunjukan berbakat), Kevin Evans (Direktur the Australia-Indonesia Centre untuk Indonesia), John Cheong-Holdaway (Ekonom dan Konsultan Kebijakan yang telah lama memiliki keterkaitan dengan Indonesia), dan dr. Lily Yulianti Farid (Penulis dan Jurnalis asal Indonesia).

12

ozip.com.au


Dengan proses penjurian yang ketat dan sangat kompetitif, terpilihlah pemenang dari 11 kategori, termasuk kategori People’s Choice (Group) Award yang menjadi pemenang melalui voting yang didapatkan dari para pendukung. Berikut adalah daftar pemenang NAILA 2017: • Primary Award: Emily Snell • Junior Award: India Lewis • Middle Award: Jack Cheesman • AIC Senior Award: Sarah Bouquet • Tertiary Award: Jane Ahlstrand • Junior Executive Award: Joel Grant • Senior Executive Award: Daniel Peterson • Wild Card Award: Catherine Coyne • Teacher Award: Lyndal Chittleborough • Native Speaker Award: Sherly Annavita • People’s Choice (Group) Award: Kiera Robinson dan Mercedes Purcell. Selain memberikan award kepada para pemenang, acara malam itu juga menampilkan sambutan dari Ibu Konsul Jenderal (Konjen) RI untuk Victoria dan Tasmania, Dewi Savitri Wahab, tarian tradisional khas Indonesia Timur oleh Sanggar Lestari, dan pemutaran video highlight, cuplikan dari video-video para peserta NAILA 2017. John Cheong-Holdaway sebagai salah satu perwakilan dewan juri sempat menyampaikan rasa bangganya atas usaha dan keseriusan para peserta dalam berkompetisi sekaligus mengapresiasi kemampuan berbahasa Indonesia yang meningkat untuk kategori pelajar Australia. Sampai jumpa di NAILA 2018. Teks: Evelynd Foto: Wang Yichen & Dok. NAILA

Let me help you with: Commercial Finance Home Loans Refinancing Asset Finance Debt Consolidation Property Construction Loans

Steven Widiarto Finance Specialist

0435 461 668 steven.widiarto@moneyquest.com.au moneyquest.com.au/chadstone “ With over 20 years’ experience in the banking industry and with access to hundreds of products, I will assist in finding the right loan for you.” Steven Widiarto is a Credit Representative (No. 497330) of Money Quest Australia Pty Ltd, Australian Credit Licence 487823

ozip.com.au

13


LIPUTAN

Kolaborasi Navicula dengan Musisi Aborijin Band rock asal Bali, Navicula menggelar tur ke Australia dan berkolaborasi dengan musisi Aborijin pada November hingga Desember 2017. Navicula tampil di beberapa acara, salah satunya Mapping Melbourne yang digelar oleh Multicultural Arts Victoria (MAV) di Testing Grounds, City Road, Southbank pada 8 Desember 2017. Di Mapping Melbourne, Navicula berkolaborasi dengan musisi aborijin Kutcha Edwards dan Robbie Bundle. Navicula bersama Edwards dan Bundle terlibat dalam rangkaian aktivitas kesenian dan workshop bersama seniman lain di Lake Tyers, East Gippsland, Victoria pada akhir November. Navicula tiba di Melbourne 23 November dan langsung menuju Lake Tyers. Gede Robi, vokalis dan gitaris Navicula mengatakan sangat antusias pada rencana kolaborasi tersebut. “Dapat kesempatan untuk berkolaborasi dengan musisi Aborijin mengingatkan kami pada akar budaya Bali dan pentingnya untuk tetap terhubung dan menghormati budaya lama,” kata Robi. Navicula dikenal sebagai band yang aktif terlibat dalam gerakan sosial dan lingkungan. Bahkan band ini dijuluki sebagai Green Grunge Gentlemen karena pesan-pesan dalam musik mereka sarat tema lingkungan. Robi mengharapkan kolaborasi dan aktivitas bersama komunitas seni dan masyarakat Aborijin di Lake Tyers akan memperkaya wawasan lingkungan mereka. “Ketika kami mencari-cari solusi untuk banyak masalah masa kini, termasuk konservasi lingkungan, kami sering menemukan kalau solusi sudah ada lama pada masyarakat asli. Peran kami sebagai generasi yang lebih muda bisa lebih sederhana dengan belajar dari komunitas-komunitas ini dan memberdayakan kearifan mereka,” kata Robi. Navicula datang bersama tim dari Kopernik, lembaga nirlaba berbasis di Ubud, Bali yang memusatkan diri pada pencarian solusi untuk mengurangi kemiskinan. Solusi itu bisa didorong dengan teknologi – baik fisik maupun informasi dan komunikasi

14

ozip.com.au

– dan pendekatan yang diinspirasi dari prilaku. Kopernik banyak melakukan distribusi alat teknologi yang sederhana dan terjangkau untuk masyarakat desa seperti lampu tenaga surya dan saringan air. Aktivitas kolaborasi di Lake Tyers difasilitasi oleh organisasi seni dan perubahan sosial FLOAT dan Wurinbeena. “Pertukaran ide secara internasional dan regional sangat vital. Kami telah menguji coba model pengembangan ekonomi yang cocok untuk komunitas kami, dan mengeksplorasi tata guna lingkungan yang kreatif. Bekerja dengan Navicula dan Kopernik adalah kesempatan yang sangat seru,” kata Andrea Lane, produser FLOAT. “Wurinbeena menyambut musisi Indonesia Navicula untuk berkolaborasi dengan komunitas kami dan Kuthca Edwards dan Robbie Bundle. Keren,” kata Lennie Hayes, seniman Gunyah. Robi dan Ewa Wojkowska, pendiri Kopernik berbicara di Indonesia Forum Melbourne University pada 28 November 2017 dan Asia 21 Summit, pertemuan pemimpin muda Asia Pasifik di RMIT pada 29 November hingga 1 Desember 2017. Selain Melbourne, Navicula juga tampil di Sydney, Byron Bay, dan Brisbane. Ini merupakan tur kedua bagi Navicula ke Australia. Band ini pernah tampil di Sydney Festival 2013. Navicula juga pernah tur ke Kanada dan Amerika Serikat. Pada tahun 2012 Navicula memenangkan kompetisi RØDE Rocks dari produsen microphone RØDE berbasis di Sydney. Hadiahnya Navicula diterbangkan ke Los Angeles, Amerika Serikat untuk rekaman di studio Record Plant di Hollywood. Pada tahun yang sama Navicula berpartisipasi dalam Tur Mata Harimau Greenpeace Indonesia untuk mendokumentasi kerusakan dan keindahan hutan Kalimantan yang tersisa. Mereka mengendarai sepeda motor traill sepanjang 2500 kilometer dari Kalimantan Selatan ke Kalimantan Barat. Teks: Alfred Ginting Foto: Dok. Navicula


ADVERTORIAL

Southbank Apartments Showcase 9 & 10 Desember 2017 oleh Central Equity Selain apartemen yang luas, fitur gedung apartemen lainnya termasuk fasilitas ruang santai khusus penghuni, kolam renang air hangat dalam ruangan, gym, area BBQ, area santai luar ruangan berlanskap dan lainnya. Sebagai tambahan fasilitas komunal yang tersedia, tiap apartemen akan memiliki balkoni atau teras berkeramik masingmasing. Tersedia layanan concierge dan keamanan gedung termasuk pintu masuk tanpa kunci, video intercom, dan petugas keamanan 24 jam di lokasi. Tempat parkir dalam gedung juga tersedia untuk banyak apartemen. Semua apartemen telah siap untuk layanan Foxtel dan sambungan broadband.

Lihat rangkaian 1, 2, dan 3 kamar dengan berbagai desain tata ruang – baru saja diselesaikan dan off the plan.

Crown Entertainment Centre, pusat kesenian dan hiburan serta Royal Botanic Gardens tidak jauh. Southbank Place juga dekat dengan arena-arena olahraga seperti MCG, Tennis Centre dan lainnya.

Central Equity mengadakan “Southbank Apartments Showcase” pada 9 dan 10 Desember 2017. Acara ini akan menampilkan berbagai proyek baru di Southbank, baik yang baru diselesaikan maupun apartemen off the plan siap jual – berbagai pilihan untuk semua pembeli!

Proyek apartemen Central Equity juga dekat dengan daerah kosmopolitan South Melbourne, dengan pasar bahan-bahan segar, restoran, dan area perbelanjaan yang popular.

Acara ini akan diadakan di kantor pemasaran Central Equity di 151 City Road, Southbank (persimpangan dengan Power St) dan akan termasuk: tur apartemen contoh di gedung yang baru jadi, makanan dan kopi gratis serta kesempatan untuk berbicara dengan perwakilan dari bank. Para investor juga bisa berbicara dengan salah satu perwakilan tim purnajual Central Equity untuk mengetahui bagaimana mudahnya untuk mengelola investasi properti.

Central Equity merupakan developer unggulan di Southbank, yang telah mengembangkan mayoritas apartemen hunian di sana. Central Equity sedang merayakan ulang tahun ke-30 dan telah menyelesaikan lebih dari 70 proyek sejauh ini dengan sukses. Beli langsung dari developer, Central Equity. Pilih dari dua proyek Southbank – yang sudah jadi dan off the plan mulai dari $449,000.

Lihat rangkaian properti terbaru di dua proyek Central Equity di Southbank. Proyek-proyek ini hanya beberapa menit dari CBD dan atraksi-atraksi favorit lain di dalam kota Melbourne.

Southbank Showcase Event akan bertempat di 151 City Rd, Southbank dari pukul 10 pagi hingga 5 sore, pada 9 dan 10 Desember 2017.

Pembeli dapat memilih berbagai apartemen mulai dari 1, 2 dan 3 kamar. Semua akan memiliki fitur-fitur canggih, rancangan tata ruang yang terbuka dengan kaca berlapis dua dari lantai hingga langit-langit yang membuat apartemen terang dan lega. Banyak apartemen juga akan memiliki pemandangan yang luar biasa di Southbank dan sekelilingnya.

Untuk informasi lebih lanjut, hubungi 1800 63 8888 atau kunjungi www.southbankshowcase.com. Untuk layanan staff berbahasa Indonesia, silakan hubungi Caroline (h/p) 0419 881 542 atau Erick (h/p) 0434 163 228.

Dapur juga akan memiliki meja dapur dari batu komposit, lemari-lemari berkualitas, splashback kaca, keran buatan Jerman, dan perlengkapan stainless steel buatan Miele. Kamar mandi mewah dengan dinding dan lantai keramik juga memiliki pintu shower semi-frameless, cermin besar, lemari berkualitas, dan meja rias dari batu komposit. ozip.com.au

15


LIPUTAN

SALT: Dark But Sophisticated! Setelah sukses dengan Cry Jailolo dan Balabala beberapa waktu lalu, seniman tari kontemporer kebanggaan Indonesia, Eko Supriyanto kembali ke Melbourne untuk menampilkan karya terbarunya: SALT. SALT adalah penutup trilogi yang sudah dimulai oleh Cry Jailolo dan Balabala. Melalui SALT, Eko menerjemahkan sejarah agrikultur dan tanah Indonesia. Pertunjukan ini terinspirasi dari dunia bawah laut Indonesia berdasarkan pengalaman menyelam Eko sendiri di laut Maluku. Tariannya menggabungkan tari Jatilan dari Magelang dan Cakalele dari Maluku. Gerakannya luwes seperti menari di dalam air. Kostum panggung berganti sebanyak tiga kali, dan masing-masing memberikan kesan dan memperkenalkan identitas budaya yang berbeda. Seperti judulnya, SALT, garam adalah bagian terpenting dalam pertunjukan ini. Sebagai simbol laut dan simbol Indonesia sebagai negara maritim, Eko dengan efektif menggunakan garam sebagai framing keseluruhan cerita dan konsep besar pertunjukan. Dalam panggung yang tidak terlalu besar, Eko berhasil memukau ratusan penonton yang lebih dari setengahnya adalah orang lokal Australia. SALT ditampilkan perdana di Belgia tanggal 18 Oktober 2017. Di Melbourne sendiri SALT berlangsung selama 2 hari, tanggal 3-4 November 2017 di Sylvia Staehli Theatre, Dancehouse Carlton. Setelah Melbourne, Eko membawakan SALT di Salihara, Jakarta.

16

ozip.com.au

S.A.L.T Choreography: Eko Supriyanto Lighting Design & Sceneography: Jan Marteen Composer: Dimawan Krisnowo Adji Costume Design: Oscar Lawalata Creative Presence: Arco Renz Rehearsal Director/Stage Manager: Dionisius Wahyu Anggara Aji Tour Manager/Sound Operator: Eko Wahyudi Manager: Isa Natadiningrat Producer: Keni Soeriaatmadja Teks: Mayseeta Foto: Dok. Dancehouse


LIPUTAN

Kata Mereka tentang SALT Eko Supriyanto selama dua jam memukau ratusan pasang mata. Tak heran para penonton memiliki kesan tersendiri akan SALT! Berikut kata mereka!

James “This is my first time watching Eko Supriyanto. I admire Eko’s visual capabilities. He is incredibly fit for the performance. He is performing alone but we can’t take our eyes off him. He is very professional. When he was walking in a straight line with a salt, that is very simple but very impressive!”

Reba Aryadi “Performance ini menggabungkan tarian Jawa dan Maluku. Gerakannya banyak kesamaan dengan performance Eko sebelumnya, Jailolo dan Balabala, karena SALT adalah pelengkap trilogi. Eko menambahkan gerakan kontemporer untuk bridging dua tarian tersebut. misalnya bridging dari tari Jawa ke Maluku dibedakan dengan kostum. Kemudian disatukan dengan garam sebagai simbol tanahnya. Garam menjadi framing semuanya. Menurut saya penggunaan garam laut di performance ini cukup jenius, karena adalah simbol Indonesia sebagai negara maritim. Untuk koreografinya sendiri, kita bisa melihat signature dance Eko sebagai seorang solo performer. Kecuali bagian terakhir yakni tarian Maluku yang baru ia pelajari ketika berada di Maluku. Terasa sekali kombinasinya berbeda dengan gerakan signature dance-nya.”

Kyle, Ethan, Mia, Bingbing “The show is great, we really like it! The touch of Javanese traditional dance behind the performance is amazing. I (Kyle) had watched his performance in Asia Topa earlier this year and this performance makes the trilogy completed. It’s so dark and sometimes we can’t really understand what he’s trying to say with the performance. But it’s still very beautiful.”

George dan Hannah

Teks: Mayseeta Foto: Willy Luqman

“It’s nostalgic. I really enjoy it. It’s nice to be able to recognize some of the traditional dance from Indonesia. But in the very different context. Having not been going back to Indonesia or being around for a very long time, it’s very comforting for me to see that. It makes me appreciate Indonesian culture even more and I also feel like I’m home. The second part of the show where he performed the Javanese choreography in the white dress really got into me. I also like a mystical symbol of salt that being represented. The gamelan sound that accompanied him is also very nostalgic.”

ozip.com.au

17


LIPUTAN

Semarak Melbourne Cup 2017 Musim semi selalu dinanti kedatangannya oleh seluruh Melburnian. Rangkaian Melbourne Cup Carnival di awal bulan November setiap tahunnya sudah menjadi kultur yang khas, ditandai dengan dipadatinya arena pacuan kuda dengan orang-orang berpakaian rapi dan elegan. Kemeriahan karnaval ini diawali dengan pacuan kuda cakupan kecil seperti Mornington Racecourse dan Caulfield Racecourse pada akhir pekan di bulan Oktober. Puncaknya, secara resmi Melbourne Cup dirayakan pada 7 November 2017 di Flemington Racecourse. Sehari sebelumnya pada 6 November, terdapat arak-arakan Emirates Melbourne Cup Parade yang diadakan di sepanjang Swanston Street, Melbourne. Pawai tahunan Melbourne Cup tersebut disaksikan oleh seluruh Melburnian yang memenuhi pusat kota Melbourne. Para joki beserta kudanya melintasi jalan disertai dengan atraksi unik, kostum menarik, dan mobil antik. Penduduk setempat dan wisatawan bersorak, melambaikan bendera dan sibuk mengabadikan momen saat para joki, pelatih dan kuda-kuda pemenang Melbourne Cup sebelumnya berparade. Tepat pada 7 November, seluruh kota terhenti (baca: libur!) oleh pacuan kuda ini. Bahkan, tersedia pelayanan kereta dengan jalur khusus menuju Flemington dari Flinders Street. Pengunjung dari berbagai kalangan dan rentang usia menikmati hari tersebut dengan orang-orang terdekat. Acara ini juga menjadi ajang untuk piknik bersama keluarga Meskipun tidak ikut bertaruh, semua orang tetap bersemangat menyaksikan pacuan kuda. Tak hanya itu, Flemington Racecourse juga menyediakan area live music, food court, dan silent disco. Juga ada Myer Fashions on the Field yang menjadi venue bagi para model untuk peragaan busana yang unik dan fashionable. Pesta sehari penuh itu diakhiri dengan kemenangan kuda Rekindling dan jokinya Joseph O’Brien. Arena Flemington Racecourse yang dihiasi dengan taman bunga-bunga menjadi saksi semaraknya perayaan karnaval tersebut.

18

Teks: Evelynd Foto: Windu Kuntoro & Evelynd ozip.com.au


FASHION

Fashions on the Field Pacuan kuda Melbourne Cup 2017 ternyata tak hanya sekedar perlombaan tapi memiliki esensi penting lainnya, yakni fashion! Selain bisa melihat parade fashion yang ditampilkan oleh para pengunjung Flemington Racecourse, Melbourne Cup 2017 juga mengadakan lomba peragaan busana dan karya desainer pada Myer Fashions on the Field. Perlombaan ini terdiri dari beberapa kategori, diantaranya Women’s Racewear, Men’s Racewear, Design Award, dan Millinery Award. Pada kategori Design Award, para peserta adalah desainer yang karyanya diperagakan oleh para model. Terpilih tiga pemenang utama dengan variasi penampilan yang unik, padu padan yang sangat sederhana namun tetap glamorous menggambarkan kemeriahan Melbourne Cup. Teks & Foto: Evelynd

Skilled Korean Beautician

Perth ozip.com.au

19


LIPUTAN

PERESMIAN BALAI BUDAYA BAHASA DI QUEENSLAND Duta Besar Republik Indonesia untuk Australia Yohanes Kristiarto Soeryo Legowo meresmikan Balai Bahasa dan Budaya Indonesia Queensland (BBBIQ) pada 31 Oktober 2017. Peresmian yang disaksikan 100 undangan ini berlangsung di University of Queensland, Brisbane, Australia. Dalam sambutannya, Kristiarto berharap BBBIQ bisa menjadi jembatan penghubung antara masyarakat Indonesia dan Australia. “Budaya dan bahasa adalah media yang paling efektif untuk membangun saling pengertian.” Menurut mantan Dubes RI untuk Filipina ini, hubungan bilateral kedua negara di level pemerintah sangat baik dan harmonis. Untuk itu, dia berharap BBBIQ mampu mengambil peran untuk membangun saling pemahaman di antara masyarakat kedua negara tetangga ini. “Harapan kita, antusiasme orang Australia untuk mengenal Indonesia secara lebih baik dapat kita majukan. Dan kedua, setelah mereka mengenal Indonesia secara lebih baik harapan kita mereka punya persepsi yang lebih akurat mengenai indonesia,” ujar Kristiarto. Menurutnya, saling memahami di level masyarakat akan berdampak positif untuk pembangunan kerja sama kedua negara. BBBIQ terbentuk atas inisiasi Konsul Jenderal RI untuk Negara Bagian New South Wales, Queensland dan South Australia, Yayan GH Mulyana. Yayan menuturkan lahirnya BBBIQ dalam rangka mendukung program Presiden Joko Widodo yang meminta untuk lebih menggencarkan promosi Indonesia di Australia. Menurut Yayan, BBBIQ dikonsep sejak April tahun ini. “BBBIQ dalam rangka mempererat hubungan Indonesia dan Australia. Dan keeratan hubungan ini diterjemahkan lewat budaya dan bahasa,” ujar diplomat asal Tasikmalaya, Jawa Barat ini.

Sebelum di Queensland, balai serupa sudah terbentuk di Negara Bagian New South Wales dan Western Australia. Sementara itu, Ketua Umum BBBIQ Halim Nataprawira mengatakan, salah satu fungsi BBBIQ adalah memperluas pengajaran bahasa Indonesia di sekolah-sekolah di Australia. Selain itu, balai juga fokus mempromosikan budaya Indonesia di Negeri Kanguru itu. Halim mengaku berat untuk menjalankan fungsi tersebut. Bahkan, ia menambahkan kondisi saat ini terbatas pada upaya untuk mempertahankan jumlah sekolah yang masih mengajarkan bahasa Indonesia. “Kami coba pertahankan,” ujar Halim. Halim bercerita hingga akhir 1990-an, masih banyak sekolah di Queensland yang mengajarkan bahasa Indonesia. Namun, sejak peristiwa bom Bali, pengajaran bahasa Indonesia merosot drastis. “Ada sentimen di sini,” ujarnya. “Namun dengan berbagai kendala, kami siap untuk setidaknya mempertahankan jumlah yang ada saat ini,” tambahnya. Halim mengaku sudah menyusun program, bahkan dalam waktu dekat pihaknya akan menggelar pertunjukan grup kebudayaan Indonesia di satu sekolah di Brisbane. Diberitakan sebelumnya, minat mengajar dan belajar mata pelajaran bahasa Indonesia di negara bagian Queensland, Australia terus mengalami penurunan. Padahal, di era 1990-an, bahasa Indonesia menjadi salah satu bahasa asing yang cukup mendapat perhatian dari sekolah-sekolah di Australia. Sebanyak 70 persen sekolah di Queensland tak meneruskan program bahasa Indonesia sejak 2003. Teks: Bintang Foto: Dadang Hidayat

20

ozip.com.au


LIPUTAN

Malam Perkenalan Dubes RI untuk Australia

Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Melbourne mengadakan acara perkenalan Duta Besar RI untuk Australia, Yohanes Kristiarto Soeryo Legowo. Acara perkenalan ini berlangsung pada Selasa, 14 November 2017 di KJRI Melbourne. Acara tersebut dihadiri oleh sebagian besar masyarakat Indonesia yang berdomisili di Victoria. KJRI Melbourne juga mengundang komunitaskomunitas yang tergabung dalam Forum Komunikasi Komunitas Indonesia (FKKI) di Victoria, yang terdiri dari perhimpunan pelajar Indonesia dan organisasi masyarakat, untuk hadir dan saling bersilaturahmi. Pada kesempatan tersebut, Kristiarto memperkenalkan istrinya, Caecilia Legowo serta kedua putrinya yang juga hadir, Diletta Legowo dan Alba Legowo. Dalam sambutannya, Bapak Kristiarto mengatakan bahwa hubungan bilateral di masa kepemimpinan Presiden Joko Widodo fokus pada pembangunan kapasitas, perdagangan, dan yang paling penting adalah people-to-people relationship. Beliau juga menambahkan, “Walaupun ada orang Indonesia yang sudah menjadi warga negara Australia, tapi yakinlah bahwa mereka akan selalu berpegang pada “Garuda di dadaku, Indonesia di hatiku.� Setelah mendengarkan visi misi Duta Besar RI di Australia, Diski Naim selaku perwakilan dari FKKI di Victoria juga menyampaikan sambutannya atas kedatangan Bapak Dubes. Diski menyampaikan bahwa masyarakat Indonesia di Victoria sebenarnya memiliki banyak potensi yang belum terekspos. Harapan seluruh anggota FKKI di Victoria, dengan pengembangan kerjasama ke depannya akan membuka peluang bagi potensi-potensi tersebut, baik dalam hal bisnis maupun non-bisnis. Acara dilanjutkan dengan makan malam bersama sembari dihibur dengan penampilan instrumen angklung oleh Dharmawanita KJRI Melbourne. Bapak Dubes dan Ibu Konjen, Dewi Savitri Wahab pun turut bernyanyi bersama diiringi oleh tim musik KJRI Melbourne. Teks: Evelynd Foto: Windu Kuntoro

ozip.com.au

21


Peraturan Untuk Aplikasi Kewarganegaraan Australia Perubahan untuk aplikasi kewarganegaraan Australia yang kemarin diumumkan pada tanggal 20 April 2017 tidak disetujui oleh senat Australia sehingga peraturannya tetap sama seperti sebelum perubahan yang diumumkan. Pemerintah sekarang rencananya akan mengumumkan perubahan baru lagi pada 1 Juli 2018. Artikel ini akan membahas persyaratan untuk mendapatkan kewarganegaraan dari permanent residen yang telah berusia 18 tahun atau lebih. Syarat-syarat umum yang harus dipenuhi untuk mengajukan aplikasi kewarganegaraan Australia untuk aplikan yang telah berusia 18 tahun atau lebih adalah: • • • • • •

Lulus tes kewarganegaraan (tes dilakukan setelah memasukkan aplikasi dan diundang untuk tes). Berusia 18 tahun atau lebih pada saat mengajukan aplikasi kewarganegaraan. Adalah permanent residen Australia. Memenuhi persyaratan masa tinggal di Australia. Akan terus tinggal di Australia atau mempertahankan asosiasi yang dekat dan terus-menerus dengan Australia. Berkarakter baik.

Aplikan tidak perlu mengambil dan lulus tes kewarganegaraan jika: • Berusia di bawah 18 tahun. • Berusia > = 60 tahun. • Mereka menderita kehilangan pendengaran, kemampuan berbicara atau penglihatan yang permanen atau yang cukup substansial. • Mereka menderita ketidakmampuan jasmani atau mental yang permanen yang mengakibatkan mereka tidak mampu memahami proses aplikasi secara natural.

22

ozip.com.au

Persyaratan Masa tinggal di Australia Anda harus merupakan residen yang telah tinggal dan mempunyai ijin tinggal di Australia selama 4 tahun sebelum mengajukan aplikasi, termasuk: 12 bulan sebagai permanent residen DAN Tidak berada di luar Australia lebih dari 12 bulan selama 4 tahun tersebut DAN Tidak berada di luar Australia lebih dari 3 bulan dalam 12 bulan sebelum mengajukan aplikasi. Catatan: Masa tinggal di Australia selama masa berada di penjara atau di institusi psikiatric berdasarkan perintah dari pengadilan yang disebabkan oleh pelanggaran hukum Australia biasanya tidak bisa dimasukan di dalam perhitungan diatas.

Artikel ini ditulis hanya sebagai informasi umum dari informasi yang didapatkan dari website imigrasi Australia dan bukan sebagai pengganti nasihat keimigrasian. Jika Anda membutuhkan informasi yang lebih akurat tentang kemungkinan Anda mendapatkan PR Australia, Anda bisa menghubungi Yapit Japoetra, MARN 0213101 (YNJ Migration Consultants) di (03) 9650 0895 atau agen-agen imigrasi terdaftar lainnya. Yapit Japoetra (MARN 0213101) adalah agen imigrasi terdaftar asal Indonesia yang memiliki lebih dari 15 tahun pengalaman dalam hukum imigrasi dan dapat membantu Anda dalam proses aplikasi atau memberikan nasihat tentang bagaimana mendapatkan permanent resident dan visa lainnya di Australia. Untuk informasi lebih lanjut, hubungi Yapit Japoetra di YNJ Migration Consultants di (03) 9650 0895 atau email yapit@tpg.com.au.


Kenapa memilih Monash Professional Year? • • • • •

Provider Professional yang pertama dan yang terbaik Provider yang terafiliasi dengan Group of Eight di Victoria 82 % dari lulusan Monash Professional Year telah bekerja 6 bulan setelah lulus 1 dari 3 peserta mendapatkan pekerjaan dari host company Rekor placement 100%

The First and The Best Professional Year Provider

Dapatkan extra 5 points untuk skilled migration

Professional Year Accounting (SMIPA) Now working as a Data Analyst at Interactive Data

Yonathan Kuswara

“My trainers were really helpful. I see them not just as trainers in the professional setting but also friends that understand my needs on being successful in Australian workplace.

Untuk mendapatkan harga paket khusus terbaik untuk Monash Professional Year, hubungi (03) 9650 0895 atau 0430 588 899

The placement consultants are experts in their field. Working with them was reassuring as they were able to match my skills to the needs of internship host companies. My internship experience was really valuable in helping practice my soft skills and help me succeed in the Australian workplace”

YNJ Migration Consultants (MARN 0213101) Suite 905, Level 9, 227 Collins Street Melbourne Victoria 3000 Email: yapit@tpg.com.au Facebook: https://www.facebook.com/YNJ888/ Web: www.ynjmigration.com.au

ozip.com.au

23


Dalam Islam ada ayat berbunyi Inna lillahi wa inna ilayhi raji’uun. Ini merupakan penggalan dari ayat ke-156 dalam Surat Al Baqarah (II) dalam Al Qur’an, yang artinya secara keseluruhan: “(Yaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh suatu kesusahan, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.” Dalam Perjanjian Lama (Ayub 1:21) dikatakan: “(Berkata Ayub) “Dengan telanjang aku keluar dari kandungan ibuku, dengan telanjang juga aku akan kembali ke dalamnya. Tuhan yang memberi dan Tuhan yang mengambil, terpujilah nama Tuhan!” Lalu di mana Tuhan? Dalam Islam dikatakan: “Dan Dia (Allah) bersama kamu di mana saja kamu berada.” [QS. 57:4].

PADAMU JUA Pada bulan Desember, Umat Nasrani – meski tidak seluruhnya – merayakan Natal yang dipercaya sebagai hari lahirnya Yesus Kristus. Para penganut aliran Gereja Orthodox di Rusia, Ukraina, Serbia, Yarusalem, Ethiopia dan sejumlah negara lain, merayakan Natal pada tanggal 7 Januari, sementara banyak Umat Nasrani di Skotlandia dikatakan lebih meriah menyambut Hogmanay (Tahun Baru 1 Januari) daripada Natal. Namun sentralitas dari semua perayaan itu, bagi yang merayakannya, bersangkut-paut dengan agama dan tentunya Ketuhanan. Pada waktu kian banyak yang menganggap “Ketuhanan” sebagai suatu omong kosong (sebagaimana diyakini oleh mereka yang mengaku atheist), ada baiknya barangkali kalau kita mencoba memikirkan kembali tentang Ketuhanan. Tokoh-tokoh seperti Richard Dawkins (The God Delusion), Christopher Hitchens (God is Not Great – judul ini merupakan pelesetan oleh wartawan Inggris itu dari ungkapan dalam Islam “Allahu Akbar” - Maha Agung Allah - yang sayangnya bahkan di Indonesia pun sudah banyak kita jumpai di medsos pelesetan berbunyi “takebeer” – minum bir? – alias takbir yang maknanya pengagungan nama Ilahi – Allahu Akbar) pada hakikatnya hanyalah sekadar menggoreng kembali salah satu dalil dalam ajaran Komunisme/Marxisme yaitu “Religion is the opiate of the masses” alias “agama adalah candunya rakyat”. Mungkin yang dimaksudkan Karl Marx (khusus di masa lalu di Eropa) adalah dimanfaatkannya agama oleh kalangan elite untuk melestarikan penindasan mereka terhadap rakyat jelata. Mungkin. Bagi yang beragama/ber-Tuhan, maka hidup ini sebenarnya adalah suatu perjalanan untuk kembali ke asalnya. Keyakinan ini merupakan salah satu sendi dari ajaran kalangan Tasawuf (Sufi). Ada analisis mengenai karya penulis Paul Coelho, “The Alchemist”, yang mengangkat kembali kesimpulan “balik ke asal” ini. “Pergilah mengembara ke pelosok bumi, perhatikanlah, carilah kebenaran dan rahasia kehidupan – semua jalan akan mengantarkanmu ke tempat asal. Seakan kita ini bukan mengayunkan langkah ke ujung jalan, melainkan ke tempat asal mula langkah pertama diayunkan. Pada hakikatnya pergi itu adalah untuk kembali.”

24

ozip.com.au

Begitulah dikisahkan tentang seorang kiai masyhur yang banyak sekali santrinya. Namun dia diketahui sangat sayang pada hanya salah seorang di antara mereka, hingga menimbulkan kecemburuan di kalangan para santri yang lain. Menyadari hal ini sang kiai merasa harus cepat bertindak untuk menyelesaikan masalah, jangan diulur-ulur karena makin lama akan makin memperparah keadaan. Sang kiai kemudian memanggil sepuluh orang santri terbaik, termasuk santri kesayangannya dan kepada masing-masing dari mereka sang kiai memberikan seekor ayam dengan pesan: “Bawalah ayam ini ke tempat di mana kamu merasa tidak ada yang bisa melihat kamu dan sembelihlah dan kemudian bawalah bangkai ayam ini ke mari.” Tidak berapa lama kemudian semua santri kembali dengan ayam yang sudah tersembelih kecuali santri kesayangan sang kiai yang ayamnya masih hidup. “Bukankah amar yang kuberikan adalah agar kamu membawa ayam ini ke tempat di mana kamu rasa tidak ada yang dapat melihat kamu, lalu kamu sembelih ayam ini dan bawa kembali bangkainya ke sini? Kenapa ayam ini tidak kau sembelih?” hardik sang kiai. Santri kesayangannya itu menjawab: “Ke mana pun aku pergi niscaya Allah akan melihatku…” (QS 57:4). Jelas tidak semua orang percaya ada Tuhan – kaum Komunis, misalnya, umum dianggap sama sekali tidak ber-Tuhan. Lalu kenapa Bung Karno menciptakan NASAKOM (Nasionalisme, Agama, Komunisme)? Padahal Indonesia adalah negara Pancasila, yang sila pertamanya adalah Ketuhanan Yang Maha Esa? Mungkin pertimbangannya adalah politik. Sekiranya Bung Karno masih ada sekarang ini niscaya beliau harus berurusan dengan Kabareskrim Polri, sebagaimana Hisbut Tahrir Indonesia dibubarkan karena dianggap berlawanan dengan Pancaslia. NASAKOM jelas-jelas bertentangan dengan Pancasila! Suatu kali seorang Perempuan Sufi terkenal Rabi’ah alAddawiyah dihampiri seorang lelaki yang mengaku punya seribu bukti untuk memastikan bahwa Tuhan itu ada. Rabi’ah menjawab: “Tidak perlu seribu bukti! Cukup satu bukti saja – ketika engkau terjerumus kedalam sumur yang dalam di tengah gurun, kepada siapakah engkau meminta pertolongan?”


Dalam kisah Sufi, Rabi’ah dikenal sebagai orang yang ketika ditanya kenapa ia membawa timba berisi air dan obor yang menyala, menjelaskan: “Obor ini untuk menghanguskan surga sedangkan air ini untuk memadamkan api neraka, agar manusia beribadah kepada Tuhan bukan karena mengharapkan pahala (pamrih?) melainkan karena semata-mata cinta pada Tuhan”. Menurut Brendan Purcell dalam bukunya From Big Bang to Big Mystery sejak puluhan ribu tahun silam manusia sudah percaya akan “hari kemudian”. Ini terbukti dari berbagai perkakas atau lambang-lambang atau benda-benda yang ditemukan terkubur bersama manusia kuno yang pada hemat para paleontropologis mengisyaratkan kepercayaan mereka pada “hari kemudian”. Kalau begitu kasihan juga para atheist (komunis dan sejenisnya) karena mereka tidak punya perayaan yang bisa dinikmati karena keimanan. Paling banter 1 Mei dan 1 Januari. Itu pun hanya sekadar hura-hura tanpa makna yang berkekalan. Lalu kalau nanti ternyata ada Tuhan, bagaimana? Paling tidak mereka yang ber-Tuhan tetap bisa mengharapkan suatu kehidupan berikutnya (semoga yang lebih baik), berkat amal ibadah yang dilakukan di dunia yang fana ini. Tapi apakah ini yang dimaksudkan dengan kembali ke asal (walhasil balik asal)? Wallahu a’lam. Raja Penyair Pujangga Baru, Tengku Amir Hamzah mengaku memang dalam kesuntukan hidupnya, ia kembali:

PADAMU JUA

Habis kikis Segala cintaku hilang terbang Pulang kembali aku padamu Seperti dahulu Kaulah kendil kemerlap Pelita jendela di malam gelap Melambai pulang perlahan Sabar, setia, selalu Satu kasihku Aku manusia Rindu rasa Rindu rupa Dimana engkau Rupa tiada Suara sayup Hanya kata merangkai hati Engkau cemburu Engkau ganas Mangsa aku dalam cakarmu Bertukar tangkap dengan lepas Nanar aku, gila sasar Sayang berulang padamu jua Engkau pelik menarik ingin Serupa dara di balik tirai Kasihku sunyi Menunggu seorang diri Lalu waktu—bukan giliranku Mati hari—bukan kawanku Bagi yang merayakannya, Merry Christmas and a Happy New Year.

Nuim Khaiyath Writer Foto Ilustrasi: Pixabay ozip.com.au

25


LIPUTAN

AIBC Pisah Sambut dengan Konjen dan Dubes Australia Indonesia Business Council (AIBC) menggelar acara perpisahan dengan Konsul Jenderal (Konjen) RI untuk Victoria dan Tasmania, Dewi Savitri Wahab dan sekaligus menyambut kedatangan Duta Besar Indonesia untuk Australia, Yohanes Kristiarto Soeryo Legowo. Acara pisah sambut tersebut dilaksanakan pada Rabu, 15 November 2017 lalu di International Chamber House. Acara ini dihadiri oleh para anggota dan rekan bisnis yang tergabung di bawah AIBC. Tentu saja kesempatan ini sekaligus menjadi ajang networking bagi seluruh partner Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Melbourne. Dalam sambutannya, Kristiarto menyampaikan visinya dalam menjabat sebagai Duta Besar Indonesia untuk Australia. Beliau menekankan bahwa kerjasama pada sektor ekonomi dan bisnis antara Indonesia dan Australia harus ditingkatkan lebih jauh lagi. Sedangkan Dewi mengucapkan terima kasih atas kerjasama yang terjalin antara pihak KJRI Melbourne dengan AIBC. Beliau mengharapkan pengembangan kolaborasi pada bidang pendidikan, perdagangan, ekonomi, dan pelayanan publik. Dewi juga meminta kesediaan AIBC untuk mempertahankan kolaborasi tersebut dengan Konjen yang baru. Jared Heath selaku pimpinan AIBC Victoria menyambut Kristiarto pada kunjungan kali pertamanya tersebut. Jared berharap KBRI Canberra ke depannya dapat saling menjalin relasi dengan AIBC beserta anggotanya. Jared juga menyampaikan bahwa AIBC Victoria dan Tasmania sangat berterima kasih atas kebersamaan yang harmonis dan kerjasama yang erat dengan pihak KJRI Melbourne. Teks & Foto: Evelynd

26

ozip.com.au


Departing Australia Superannuation Payment (DASP) DASP ditujukan untuk penduduk sementara yang memiliki superannuation pada saat bekerja di Australia (dengan visa tinggal sementara yang memenuhi syarat) sehingga dapat mengklaim superannuation dari dana super mereka apabila: • mereka telah meninggalkan Australia. • visa mereka sudah tidak berlaku. • mereka bukan warga negara/penduduk tetap Australia atau New Zealand. Mengklaim DASP Aplikasi secara online Aplikasi dengan cara ini tidak dipungut biaya dan dapat dilakukan melalui sistem aplikasi DASP online, baik untuk dana super maupun dana yang ditahan oleh ATO. Aplikasi online akan diverifikasi dengan Department of Immigration and Border Protection (DIBP) untuk mengonfirmasi status imigrasi dan informasi visa Anda. Untuk memungkinkan proses verifikasi, ATO menyimpan semua aplikasi DASP selama 14 hari sebelum meneruskannya ke super funds untuk diproses. Anda hanya dapat mengajukan klaim DASP setelah meninggalkan Australia dan visa Anda tidak berlaku lagi (kedaluwarsa atau dibatalkan). Namun disarankan agar Anda memulai aplikasi DASP online di saat Anda masih berada di Australia dan menyiapkan semua informasi yang relevan. Catat semua informasi yang telah Anda berikan, karena nantinya Anda memerlukan rincian yang sama agar dapat melanjutkan aplikasi yang telah Anda buat dan mengirimkannya setelah Anda meninggalkan Australia. Jika klaim Anda berjumlah lebih dari $ 5,000, maka super fund Anda akan memerlukan salinan bukti dokumen identifikasi Anda yang telah dilegalisir. Jauh lebih mudah untuk melegalisir dokumen yang dibutuhkan saat Anda berada di Australia, jadi sebaiknya Anda melakukan hal ini sebelum meninggalkan Australia. Periksa dengan super fund Anda untuk memastikan dokumentasi apa saja yang dibutuhkan. Aplikasi dengan formulir Akan terdapat biaya untuk aplikasi dengan formulir, karena Anda akan diminta untuk mendapatkan dan membayar sertifikat atas status imigrasi dari DIBP. Anda dapat meminta sertifikat atas status imigrasi dengan menggunakan Form 1194 Certification of immigration status and/or request to cancel a Temporary Resident visa

Anda diharuskan untuk mengisi DASP summary apabila: • Anda merupakan superannuation provider, approved deposit fund (ADF) ataupun retirement savings account (RSA) provider • Anggota anda : - merupakan penduduk sementara yang memenuhi syarat yang telah meninggalkan Australia - ingin mengakses super mereka (yang dapat dikenakan pajak (withholding tax)) Sebagai informasi kalau DASP summary diberikan kepada si penerima pembayaran, bukan kepada ATO. Melengkapi DASP Summary Langkah 1: Buat DASP Summary. Anda harus membuat sendiri formulir DASP summary anda. Langkah 2: Memberikan rincian si pembayar yang berupa : • Australian Business Number (ABN), atau • withholding payer number, dan • nomor cabang Langkah 3: Memberikan rincian si penerima pembayaran. Harap menginformasikan tax file number (TFN) si penerima pembayaran (jika Anda memilikinya). Jika si penerima pembayaran tidak memberikan TFN mereka, maka sebaiknya diisi dengan semua nol (000 000 000) atau Not provided. Langkah 4: Memberikan rincian pembayaran Yang terdiri atas : -Tanggal pembayaran -Total pajak yang dipotong -Komponen kena pajak -Komponen bebas pajak Langkah 5: Memberikan rincian kontak Dengan menyediakan: • nomor telepon kontak termasuk negara dan kode area, dan • tanda tangan dari petugas penerbit dari Superfund provider, ADF atau RSA • nama petugas jika Anda melakukan DASP summary secara elektronik. Langkah 6: Memberikan DASP summary kepada penduduk sementara yang memenuhi syarat dalam waktu 14 hari sejak pembayaran dilakukan Source : Australian Taxation Office The Materials are provided for general information purposes only and are not intended as professional advice and should not be substituted for, or replace, such professional advice.

Sertifikat tersebut nantinya akan dikirim melalui email, langsung kepada super fund yang telah Anda nominasikan. Anda harus melengkapi Application for departing Australia superannuation payment form dan mengirimkannya ke super fund untuk mengklaim DASP Anda. Jika super Anda telah ditransfer ke ATO, dikarenakan Anda telah meninggalkan Australia lebih dari enam bulan dan belum juga mengklaim DASP, maka Anda masih dapat mengklaim DASP tersebut dengan menggunakan sistem aplikasi DASP online. DASP Summary

27

ozip.com.au

E virdaersan@seaaccountants.com.au P 03 9689 8895 M 0434 378 718 A 17/31 Queen Street Melbourne, VIC 3000 ( With Appointment Only)

ozip.com.au

27


PROFIL

bahasa Indonesia di Melbourne. Karena saya memang tertarik akan hubungan antar-budaya, saya jadi gabung sampai sekarang. Pengalaman menarik apa saja yang sudah dilakukan bersama AIYA VIC? Macam-macam, sih. Selain acara-acara yang dilakukan oleh AIYA VIC (mulai dari LX, Basa-Basi, Krakatoas, dll), saya juga sangat menyukai banyaknya kolaborasi antara organisasi IndonesiaAustralia. Contohnya, AIYA VIC sering diundang oleh VILTA, DFSL, NAILA, dan Causindy untuk sekadar bantu-bantu sukarela atau bahkan menjadi pembicara di acara mereka. Saya rasa ini sangat meng-highlight hubungan komunitas yang sangat baik.

Stephen Sebastian Tedja Presiden AIYA VIC Pertama dari Indonesia

Pada awal November 2017, Australia-Indonesia Youth Association (AIYA) chapter Victoria (VIC) memilih tim panitia untuk periode 2017/2018. Di acara Annual General Meeting (AGM) yang berlangsung di KJRI Melbourne tersebut, terpilih Stephen Sebastian Tedja sebagai Presiden terbaru AIYA VIC. Stephen adalah Presiden AIYA VIC pertama yang berasal dari Indonesia. Yuk, kenalan lebih jauh dengan mahasiswa Melbourne University yang sudah menginjakkan kaki di Australia sejak tahun 2015 ini. Bagaimana perasaannya terpilih jadi Presiden AIYA VIC periode 2017/2018? Saya awalnya merasa semangat tapi sedikit gugup juga. Tapi saya sekarang sudah merasa lebih antusias dengan adanya bantuan dari panitia periode terdahulu. Boleh diceritakan bagaimana proses pemilihannya kemarin sehingga Stephen yang terpilih? Para nominatornya diambil dari para pendaftar melalui google form. Kemudian dilihat oleh Sam Shlansky, Presiden AIYA VIC periode 2016/17. Kemudian saat digelar AGM, baru deh, semua orang yang dinominasikan (baik yang menominasikan diri sendiri atau dinominasikan orang lain) maju kedepan untuk proses tanya jawab. Saya lalu terpilih melalui pemungutan suara. Ceritakan dong, awal keterlibatan Stephen di AIYA VIC? Waktu awal tahun 2016, saya bertemu Sam (waktu itu Sam menjabat jadi Wapres Eksternal). Dia mengundang saya ke acara Language Exchange (LX) yang rutin diadakan AIYA VIC setiap minggu. Saat pertama kali datang, saya merasa acaranya seru dan akhirnya rutin datang. Dengan berjalannya waktu, saya mengenal lebih lanjut komunitas diaspora Indonesia dan komunitas pelajar

28

ozip.com.au

Sebagai Presiden AIYA VIC terbaru, tentu ada banyak rencana yang akan dilakukan. Boleh diceritakan apa saja rencana yang dirancang untuk AIYA VIC ke depannya? Rencana saya untuk AIYA VIC singkatnya ada tiga, yaitu struktur, partnership, dan promosi bahasa Indonesia. Struktur AIYA dari tingkat National sudah mulai mencoba agar semua chapterchapter di kedua negara mempunyai cara kerja yang mirip. Saya ingin agar AIYA VIC bisa menjadi contoh untuk chapter-chapter lain. Saya juga ingin mengembangkan partnership lebih lanjut dengan komunitas Indonesia-Australia lainnya di Melbourne (PPIA, VILTA, AIAV, dll). Terakhir tentunya promosi bahasa Indonesia ke orang Australia. Menurut Stephen sejauh apa peran AIYA dalam mendekatkan hubungan antara Australia dan Indonesia? Menurut saya AIYA mempunyai peran yang sangat penting untuk hubungan antara kedua negara karena AIYA berfokus pada hubungan interpersonal antar-negara, terutama bagi kaum mahasiswa dan profesional muda. Menurut saya hubungan interpersonal yang kuat itu sangat penting, apalagi ketika timbulnya konflik antara kedua negara kita. Teks: YL Foto: Dok. Pribadi


LIPUTAN

Orasi John Menadue Marty Natalegawa: Indonesia sebagai Pilar Demokrasi ASEAN

tentang pengalaman beliau dalam hal sistem pemerintahan demokrasi saat masih menjabat sebagai menteri luar negeri Indonesia tahun 2009-2014 di masa pemerintahan presiden Susilo Bambang Yudoyono. Di pidatonya, Marty Natalegawa juga menyinggung masalah Rohingya di Myanmar yang perlu dicarikan solusi bersama. Menurutnya, Indonesia sebagai salah satu negara terbesar di ASEAN dan negara yang diyakini menganut sistem demokrasi terbesar ketiga di dunia harus mengambil tanggung jawab lebih besar dalam mengatasi masalah-masalah yang terjadi di ASEAN. Sejak 50 tahun terakhir, Indonesia telah menjadi pilar demokrasi di antara negara-negara ASEAN dengan mengambil peran penting dalam persoalan hak asasi manusia dan pemerintahan yang baik. Sepak terjang Indonesia itu menjadi pioner di antara negara-negara ASEAN dan menjadikan anggotanya semakin kooperatif. Marty juga menegaskan bahwa demokrasi harus dipupuk agar praktik dan prinsipnya tetap terjaga baik karena demokrasi merupakan sebuah proses yang terus berjalan dan perlu dipelihara. “Demokrasi akan dapat terus bertahan jika para pemangku jabatan lebih bersedia mendengarkan suara publik dan mendapatkan kepercayaan lebih besar dari rakyatnya,� katanya. Itulah gambaran demokrasi ideal menurut beliau. Teks & Foto: Nudia Imarotul Husna

Dikenal sebagai negara yang menganut sistem pemerintahan demokrasi, Indonesia tak pernah luput dari polemik politik serta perjuangan yang akhirnya menghantarkannya menjadi negara demokratik terbesar ketiga di dunia. Dalam kurun waktu 50 tahun terakhir ini, demokrasi Indonesia mengalami transformasi secara besar-besaran sejak tahun 1998 yang ditandai dengan runtuhnya sistem pemerintahan era orde baru dan munculnya sistem pemerintahan era reformasi. Transformasi dari sistem pemerintahan Indonesia yang dapat dikatakan masif tersebut melahirkan perubahan yang terbilang signifikan. Para penulis novel dan buku-buku, misalnya, yang dilarang pada zaman orde baru kala itu diberikan wewenang untuk melahirkan kembali karya-karyanya yang fenomenal. Sistem pemerintahan di era orde baru yang represif telah berganti dan menjadikan pesta demokrasi kian hari kian bisa dirayakan dan dinikmati. Namun demikian, seiring berjalannya waktu, implementasi dari demokrasi sendiri kini mulai memunculkan diskursus perdebatan baik dalam konteks Indonesia maupun global. Prinsip-prinsip demokrasi sendiri kini kerap dibenturkan dengan praktiknya yang perlahan terkikis karena hak asasi manusia yang tak lagi bisa dinikmati secara utuh. Fenomena semacam ini memunculkan pertanyaan di banyak kalangan masyarakat bahwa apakah demokrasi masih bisa berjalan? Pertanyaan itu dijawab oleh mantan menteri luar negeri Indonesia Marty Natalegawa bahwa demokrasi masih dan harus berjalan. “No one cannot be silent in democracy, setiap warga dan pemerintah harus ikut andil dalam praktiknya�, tuturnya. Beliau juga menyampaikan bahwa demokrasi bisa berjalan hanya dengan adanya kerjasama dari para pemangku jabatan dan keterlibatan rakyatnya dalam hidup berbangsa dan bernegara. Pidato tersebut disampaikannya di acara Orasi John Menadue mengenai demokrasi yang diselenggarakan oleh Centre for Policy Development pada hari Kamis 2 November 2017, di State Library of Victoria, Melbourne. Pada kesempatan tersebut, sang mantan menteri luar negeri sekaligus mantan duta besar Indonesia untuk Inggris Raya ini diwawancara oleh Laura Tingle, seorang wartawan Australian Financial Review (AFR), ozip.com.au

29


PROFIL

“My Pain, My Country”

Mengungkap yang Tak Terungkap di Balik Tragedi Mei 1998 Berbincang dengan sosok penulis yang telah menelurkan banyak karya, Dewi Anggraeni, rasanya tidak pernah membosankan. Tutur kata yang halus, dengan gesture yang anggun, membawa obrolan di penghujung bulan November ini mengalir hangat dan sarat pesan.

Ditanya tentang pesan apa yang ingin disampikan melalui karya ini, Dewi menjawab, “Saya ingin memberi gambaran kepada orang-orang yang belum tahu, bahwa ada banyak etnis Tionghoa yang cinta Tanah Air seperti ini. Bukan seperti stereotype yang beredar kebanyakan, yang sering menganggap bahwa mereka tidak pernah berakar. Saya ingin menuturkan apa yang saya tahu secara intimate, yang mungkin belum diketahui oleh orang banyak. Begitupun sebaliknya, tidak semua rakyat Indonesia yang bukan-etnis-Tionghoa tidak peduli pada apa yang terjadi pada saudara-saudara etnis Tionghoanya.”

Dua belas karya tulis fiksi dan non fiksi telah dihasilkannya, diantaranya Snake, The Root of All Evil, Mereka Bilang Aku China, Who Did This to Our Bali, hingga Tragedi Mei 1998 dan Lahirnya Komnas Perempuan. Karya terbaru Dewi, My Pain, My Country, yang dipublikasikan oleh penerbit Austin Macauley Publishers, telah diluncurkan di Melbourne pada 26 November 2017.

Keadaan bangsa yang saat ini sedang diuji rasa kesatuannya, adalah sebuah tantangan baru. “Bersamaan dengan umur, saya telah melewati banyak fase yang telah dihadapi Indonesia. Maka dari itu, walaupun sering geregetan bahkan sedih mendengar berita-berita dari negeri kita, tapi saya tetap optimis. Kita semua tidak ingin peristiwa tragis tersebut berulang, dan kita bisa mulai bersuara.”

My Pain, My Country dihadirkan dengan tidak mudah oleh Dewi. Beberapa tantangan harus dihadapi. Tak hanya masalah waktu dan kesehatan, tapi juga adanya suatu dorongan emosi yang kuat untuk menghasilkan karya yang mengangkat kisah berlatar belakang tragedi Mei 1998. Dewi ingin menghadirkkannya dengan sangat hati-hati, untuk menghindari ketersinggungan pihak manapun ataupun salah persepsi. “Rasa sakit yang saya rasakan waktu menulis Tragedi Mei 1998 dan Lahirnya Komnas Perempuan merundung saya sekali lagi, bahkan berkali-kali. Saya merasa harus berhati-hati mengisahkannya, karena pada dasarnya ini kepingan sejarah milik para korban. Pada satu sisi, saya tidak mau dianggap dismissive, dan pada sisi lain, tidak mau tampil voyeuristic,” tutur Dewi di siang yang dihiasi gerimis sambil ditemani secangkir teh hangat aroma melati. Buku ini merupakan pembauran antara fakta dan fiksi yang mengisahkan tentang kehidupan tiga generasi dari sebuah keluarga keturunan Tionghoa di Indonesia. Pembaca akan diajak berhadapan dengan tokoh Irina, seorang perempuan muda, korban kekerasan seks keji pada peristiwa Mei 1998. Irina terlahir dari keluarga peranakan Tionghoa yang nasionalis. Bahkan Kakek Irina turut berjuang dalam merebut kemerdekaan, aktif menjadi pengacara dan kolomnis, yang hal tersebut menimbulkan ketidaksenangan beberapa politisi yang memanfaatkan ke-Tionghoa-annya untuk menyisihkannya dari arena publik. Perjalanan kehidupan keluarga tersebut yang jauh dari mudah, berujung pada sejarah yang hingga kini masih samar kejelasannya, yakni peristiwa Mei 1998.

30

ozip.com.au

Di usianya yang tidak lagi muda, semangat Dewi untuk terus berkarya patut menjadi tauladan. Sekalipun telah cukup lama memilih menetap di Australia, tidak sedikitpun kecintaannya akan Indonesia terkikis. ”Makin tua kecintaan saya makin dalam. Kalau di sana orang menderita, saya di sini ikut menderita, dan saya tidak berpihak pada satu kelompokpun.” Di ujung perjumpaan, Dewi menyampaikan harapannya untuk My Pain, My Country, buku yang telah disiapkan selama setahun lebih dengan observasi yang panjang, “Saya harap orang bisa membaca dengan hati terbuka. Kisah ini tidak mengancam, karena kisah ini saya ambil dari perasaan-perasaan orang-orang yang berbicara pada saya, dan perasaan itu benar adanya, real. Karenanya di buku ini saya menuliskan ‘I dedicate this book to the people who have lived in it.’” Teks & Foto: Katrini Nathisarasia


Advertise Here!

Melbourne contact - Lydia mobile - 0430 933 778

Brisbane contact - Aland mobile - 0403 730 858

Canberra contact - Bintang mobile - 0431 563 249

email:adsales@ozip.com.au ozip.com.au

31


LIPUTAN

Keragaman, Taman Bunga yang Harus Dirawat “Seperti bunga yang berwarna warni, bagus tapi jangan hanya dikagumi. Ini harus dirawat,” ujar Wimar. Sayangnya, belakangan ini banyak berita media massa cenderung bombastis dan provokatif. Padahal sesungguhnya toleransi masih ada dan terpelihara dengan baik di kalangan akar, hanya saja kita tidak tidak boleh terlena. Mengenai isu masalah Pilkada Jakarta yang menarik perhatian berbagai pihak, Wimar menekankan bahwa hal ini sebenarnya unik karena sesungguhnya masyarakat Jakarta terdiri dari berbagai suku bangsa dan agama. Namun di sisi lain, sebuah survei yang dilakukan oleh Setara Institute menunjukkan bahwa Jakarta adalah daerah yang paling intoleran. Hal ini, menurut Wimar, disebabkan karena Jakarta adalah pasar utama dalam politik sehingga menjadi sasaran utama bagi pihak-pihak tertentu yang ingin mengambil keuntungan. “We are in the comfort zone, we think that everything will stay the same, while actually it is not karena dunia selalu berubah jadi kita tidak boleh terlena,” demikian disimpulkan oleh Aya di penghujung acara. Berangkat dari keresahan masyarakat diaspora Indonesia mengenai tingkat toleransi yang ditengarai tengah menurun di beberapa daerah di tanah air, Forum Masyarakat Indonesia di Australia (FMIA) tergerak untuk mencetuskan diskusi santai. Acara bertema “Merawat Keragaman” yang menghadirkan Wimar Witoelar sebagai pembicara ini didukung sepenuhnya oleh Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Melbourne dan Yayasan TIFA. Digelar di hari Sabtu, 18 November 2017 mulai pukul 15.00-17.00 AEST, diskusi santai ini mengambil tempat di KJRI, 72 Queens Rd, Melbourne. Acara dibuka oleh Diana Pratiwi selaku Ketua FMIA, disusul dengan sambutan dari Ibu Konsul Jenderal (Konjen) RI untuk Victoria dan Tasmania, Dewi Savitri Wahab. Beberapa menit kemudian Soraya Permatasari selaku moderator resmi memulai perbincangan. Sebagai Breaking News Editor untuk Asia Pacific, Aya, panggilan akrabnya, sudah cukup akrab dengan kondisi terkini di berbagai negara di Asia, termasuk Indonesia. Dengan luwes Aya mengundang hadirin untuk mengajukan pertanyaan terkait dengan toleransi, keragaman dan hal-hal lain yang menarik perhatian mereka langsung kepada Wimar. Dibungkus dengan humor yang menggelitik, Wimar merespon satu-persatu pertanyaan dan unek-unek pengunjung. Beliau mengutarakan pendapatnya bahwa Indonesia itu kaya karena keragaman, tidak seragam. Keragaman ini diibaratkan bagaikan sebuah taman yang makin menonjol kecantikannya dengan berbagai jenis bunga yang tumbuh.

32

ozip.com.au

Teks: Putri Foto: Windu Kuntoro


PRE-EVENT

AIRLINES & TRAVEL AGENTS

FINANCES & MORTGAGES

ORGANISATIONS

RESTAURANTS

GARUDA INDONESIA A Lev 1, 30 Collins St, Melb VIC 3000 T 1300 365 330 F 1300 365 364

SEA Accountant Registered Tax Agent & Public Accountant A 17/31 Queen Street, Melbourne, VIC 3000 T 03 9689 8895 M 0434 378 718 E virdaersan@seaaccountants.com.au

IKAWIRIA INC (IKATAN WARGA INDONESIA DI VICTORIA) PO BOX 479, Glen Waverley, VIC 3150 T 9803 8388 F 9802 6996

WARUNG GUDEG 276 Clayton Rd, Clayton VIC 3168 (03) 9558 6409

AR HOMELOANS 2 EDINBURGH ST, CLAYTON VIC 3168 T +613 8510 9847 M 0450 420 908 and 0401 255 655 F +613 9478 0195

PERHIMPUNAN PELAJAR INDONESIA AUSTRALIA (PPIA) Cab. Victoria W www.ppia-vic.org

EXTRAGREEN City Head Office / T 9623 9900 A 260 Swanston St, Melb VIC 3000 Glen Waverley / T 9561 0311 A Shop 3, 53 Kingsway, Glen Waverley VIC 3150 Box Hill / T 9899 2788 A 537 Station St Box Hill 3128 W www.extragreen.com E enquiries@extragreen.com.au EXTRA TRAVEL 4 Ashburn Grove Ashburton VIC 3147 T 9885 0008 E info@extratravel.com.au W www.extratravel.com.au

BEAUTY SALON CANTIQUE SKIN & BEAUTY CLINIC A172 Harcrest Blvd Wantirna South 3152 T 9755 6846 M 0413 770 929 CHURCHES/FELLOWSHIPS KOOYONG: Gereja Indonesia Anglican 466 Glenferrie Road Kooyong 3122 Church Service & Sunday School : hari Minggu jam 12 siang Reverend Kuncoro Rusman ph: 0408570967 e: kuncoro@rusman.com.au END-TIME CHURCH OF CHRIST A Cnr. Willesdan Rd & Warrigal Rd, Oakleigh VIC 3166 M 0402 124 037 Emmanuel Baptist Church Kebaktian Minggu: 10.30 am - 12.30 pm 524-530 Elizabeth St., Melbourne Sony: 0425840823 Elvi: 0413557202 4:00pm - 5:30pm : 2 Lum Road, Wheelers Hill Pdt. Victor Liu: 0416621226 ENSAMPLE CHURCH - GEREJA KELUARGA KRISTEN INDONESIA Sunday Service & Sunday School 11am 224 Danks St Albert Park Vic 3206 Contact Ruth +61468392337 GEREJA BETHANY INTERNATIONAL A 29-37 Ballantyne Street, South Melbourne T 03 9699 9077 W www.bethanymelb.org.au GEREJA REFORMED INJILI INDONESIA 552 City Road, South Melbourne-VIC 3205 Sunday Service: 10am (Interpreter provided) English Service: 4pm (starts: March 5, 2017) Sunday School: 10am Persekutuan Doa: Rabu 7pm Persekutuan Pemuda: Sabtu 2pm Persekutuan Dewasa Muda: Week1&3 4.30PM Pdt. Budy Setiawan, M.Div 0433 944 584 www.griimelbourne.org INDONESIAN CHRISTIAN CHURCH (ICC) Kebaktian pagi Bahasa Indonesia: Minggu, 10.30.am Werner Brodback Hall 156 Collin St, VIC 3000 M 0402 310 402 W www.icc-melbourne.org INDONESIAN PRAISE CENTRE (IPC) A 514 Dandenong Rd, Caulfield North 3161 Melway Ref 59B10 Pendeta: Rev Agus Budiman M 0405 757 580 W www.ipc-online.net KELUARGA KATOLIK INDONESIA Gereja St. Joseph Setiap minggu kedua 11.00am A 95 Strokes St, Port Melb, VIC 3207 Gereja St. Pascal Setiap minggu keempat 11.00am A 98-100 Albion Rd, Box Hill 3128 M 0405 282 261 (Heru) Melbourne Praise Centre 1536 Malvern Road Glen Iris VIC 3146 www.melbournepraisecentre.org.au PLACE OF JOY (POJ) Sunday 11.00am Victoria University Conference Room Lv 12 A 300 Flinders St, Melb, VIC 3000 M 0431 155 886 (Pastor Yuwandi) W www.placeofjoymelbourne.org REPLIQUE INDONESIAN CHURCH Indonesian Campus Ministries Basement, 58 Franklin St, Melbourne VIC 3000 Kebaktian Minggu: 10.30 pagi Fellowship Jumat: 6.00 sore info@repliqueministry.org SIDANG BAPTIS INDONESIA (Indonesian Baptist Congregation) Sunday Service : 4.30pm A 517 Whitehorse Rd, Surrey Hills VIC 3127 W www.sbimelbourne.org.au E bpi@sbimelbourne.org.au EDUCATION AGENT NEXT LINK Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street Melbourne VIC 3000 Australia T 03 9077 6622 ozip.com.au E info@nlstudy.com.au

33

COMMUNITY NETWORK T 9679 9672 F 9679 9684 M 0405 282 261 E robert_prasetyo@yahoo.com.au YC FINANCES T 9830 8010 F 9830 8381 W www.ycfinance.com.au E info@ycfinance.com.au FREIGHT ALLTRANS INDO CARGO A 19 Cresswell Avenue, Williams Landing, VIC 3027 M 0401 586 721 / 0408 334 418 (Indria) P/F (03) 8360 9848 W www.alltransindocargo.com.au E info@alltransindocargo.com.au UNIAIR CARGO AUSTRALIA - MELBOURNE A Unit 6 / 25 Osarry St, Mascot, NSW 2020 M 0402 689 100 (Inge) W www.uniaircargo.com.au E melbourne@uniaircargo.com.au

KILLINEY KOPI TIAM 114 Lgon St., Carlton (03) 9650 9980 BAMBOE Cafe & Restaurant 643 Warrigal Rd, Chadstone (03) 9568 5311 / (03) 9568 5377

PERWIRA INC. (Perhimpunan Warga Indonesia di Victoria Inc) PO BOX 71, Nunawading 3131 T 9701 5238 W www.perwira.com.au E info@perwira.com.au

Shalom Indo Restaurant 474 Little Lonsdale St. Melbourne VIC 3000 Ph 9600 0802 Thaiger Rabbit 391 Victoria St. Abbotsford, VIC 3067 (03) 9077 5891

REAL ESTATES

Pondok Bamboe Kuning 354 Clayton Road, Clayton, VIC 3168 (03) 9544 2466

PENTA PROPERTIES A Level 3 / 480 Collins Street, Melbourne, VIC 3000 P 03 8610 6952 E info@pentaproperties.com.au W www.pentaproperties.com.au CASA REAL ESTATE A Suite 15 A&C, Ground Floor 566 St.Kilda Rd, Melb VIC 3004 M 0422 234 725 (Mario Setiawan) M 0423 801 300 (Ferdi Setiawan) W www.casarealestate.com.au iPROPERTY Gus Koesasih A Suite 307/227 Colliins St., Melbourne VIC 3000 T 9639 9280 M 0430 888 838

KEDUTAAN BESAR RI UTK AUSTRALIA A 8 Darwin Avenue, Yarralumia, ACT 2600 T 02 6250 8600 W www.kbri-canberra.org.au KONSULAT JENDERAL RI UNTUK VICTORIA & TASMANIA A 72 Queens Road, Melbourne, VIC 3004 T 03 9525 2755 W www.kjri-melbourne.org KONSULAT JENDERAL RI UNTUK NSW A 236-238 Maroubra Rd, Maroubra, NSW 2035 T 02 9344 9933 W www.kjri-sydney.org MIGRATION AGENTS SOLA GRACIA MIGRATION A Level 24, 570 Bourke Street, Melbourne VIC 3000 A 12 Vineyard Road, Wantirna South VIC 3152 T 03 8658 5966 / 8658 5968 M 0423 093 668 E solagracia@ozemail.com.au

Sateplus 87 Peel Street, West Melbourne, VIC 3003 (03) 90770900 Chokolait Shop 342 - Level 3, Emporium 287 Lonsdale Street, Melbourne, VIC 3000 (03) 9662 4235 West Wok Shop 11, Campbellfield Plaza 1434 Sydney Road, Campbellfield 3061 (03) 9359 2619

LOCKSMITHS INDONESIAN EMBASSY

Nelayan Indonesian Restaurant 265 Swanston St, Melbourne VIC 3000 (03) 9663 5886 768 Glenferrie Rd, Hawthorn, VIC 3122 (03) 9819 3115

JULIUS LOCKSMITH AND HANDYMAN 24 hours service, MLAA member Free quote, Lock out T 9530 9326 M 0407 543 798 (Julius)

DENTIST Dr. Salim Sjaifuddin 1122 Burke Rd, Balwyn North VIC 3104 T 9859 3533 W www.beautifulsmile.com.au E info@beautifulsmile.com.au

TRANSLATORS DR. RON WITTON (Indonesia-Inggris) A: 22 Moore St, Austinmer, NSW 2515 M: 0409399 752 E: rwitton44@gmail.com Web: http://ronwitton.blogspot.com.au/

The Dental Suites Dr Donny Mandrawa Balwyn, ph 98579966 Point Cook, ph: 9395 8388

EXPRESS TRANSLATION - SEHARI JADI Ratri Kumudawati - NAATI accreditation Level 3 1 Ironbank Grove Bella Vista (Sydney) NSW 2153 M 0414 957 181 E: indooz@iinet.net.au

Grey Street Dentist Casa Milano Building, 20 Grey Street, St Kilda, Melbourne T (03) 9534 4017 E greydentist@gmail.com Q1 DENTAL St. Kilda Rd Towers, Level 1, suite 137 1 Queens Rd, Melbourne VIC 3004 T 9078 1955

YNJ MIGRATION CONSULTANT Suite 905, Level 9, 227 Collins Street Melbourne Victoria 3000 T 9650 0895 M 0430 588 899 E yapit@tpg.com.au MIGRASI AUSTRALIA G10A/838 Collins Street Melbourne VIC 3008 T 0430 882 324 E migration@migrasiaustralia.com JKN MIGRATION CONSULTANT Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street Melbourne VIC 3000 Australia T 03 9008 9696 M 0404 284 500 E jimmy@jknmigration.com.au MOSQUE A 660 Sydney Rd, Brunswick 3056 Melway Ref:29H6 T 9386 8423 A 19 Michael St, Brunswick 3056 Melway Ref: 29G9 T 9387 8783 / 9387 1700 A 31 Nicholson St, Coburg 3058 Melway Ref: 29K4 T 9386 5324 M 0438 194 640 A 201 Sayers Rd, Truganina 3030 Melway Ref: 203C7 T 9369 6010 A 320-324 Huntingdale Rd, Huntingdale 3167 Melway Ref: 69J10-J11 T 9543 8037 M 0409 313 786 A Hudson Circuit, Meadow Heights 3048 Melway Ref: 179H12 A 66-68 Jeffcott St, West Melb 3003 Melway Ref: 2EK2 43E7 T 9328 2067 / 9328 2382 A 90 Cramer St, Preston 3072 Melway Re: 18D12 T 9470 5936 / 9470 2424

WANTED

ATTEMPTED ARMED ROBBERY – NARRE WARREN – FRIDAY, 13 OCTOBER 2017

Christopher CLEMMET

DATE OF BIRTH: 6 January 1978 HEIGHT: Unknown EYE COLOUR: Unknown BUILD: Solid HAIR: Brown COMPLEXION: Caucasian Peter ROSSER is wanted by police for alleged assault and theft related offences. ROSSER failed to appear at Ballarat Magistrates Court on 27 June 2016 and Melbourne Magistrates Court on 29 July 2016. Five warrants have been issued for the arrest of the 39-year-old for failing to appear at court. He has distinctive tattoos including one around his neck, and a small cross on his left cheek. ROSSER is known to frequent the Maribyrnong area.

Police are searching for two men who were allegedly involved in an attempted armed robbery in Narre Warren on Friday,13 October 2017. At around 5:40pm, the two men approached two victims at a bus stop on Webb Street where they produced a box cutter and made demands for the victims’ belongings. Police have released CCTV images of two men whom they believe may be able to assist in their inquiries.

The first man is perceived to be Asian in appearance and 170cm tall. He was wearing a black jumper and black jeans. The second man is perceived to be Asian in appearance and 175cm tall. He was wearing a dark top and light-coloured pants. If you know something, say something! Report information confidentially online at www.crimestoppersvic.com.au or call Crime Stoppers on 1800 333 000. (Reference number: CSV2481)

CAR MAINTENANCE Victory Automotive Unit 23, 14-26 Audsley street, Clayton south (03) 8555 9667

ozip.com.au

33


LIPUTAN

Hari Santri Nasional Lupakan Radikalisme Panelis juga berusaha meluruskan bahwa radikalisme bukan sesuatu yang penting untuk dikhawatirkan oleh masyarakat Indonesia, meski kerap digonjang-ganjingkan lewat media. Guna menjauhi sifat radikal, penting bagi masyarakat Indonesia di luar negeri untuk keluar dari zona nyaman, lingkungan sesama Indonesia, dan mulai berintegrasi dengan budaya lain dalam kapasitasnya sebagai orang Indonesia. Sekadar membuka wawasan, seperti layaknya himbauan dalam Islam untuk terus belajar memperluas wawasan tentang apa saja tanpa batasan, tanpa harus mengubah penampilan supaya budaya masih kental terbawa.

Inisiasi untuk memperingati Hari Santri Nasional memang kerap muncul di berbagai penjuru Indonesia. Kali ini masyarakat Indonesia di Melbourne pun turut serta. Diselenggarakan oleh Forum Masyarakat Indonesia di Australia (FMIA) bekerja sama dengan PCI Nahdlatul Ulama Australia & New Zealand, pada tanggal 28 Oktober 2017, acara diskusi publik “Santri, Deradikalisasi dan Kemandirian Ekonomi Umat” sekaligus merayakan Hari Sumpah Pemuda, sukses dilaksanakan. Acara yang digelar di Bhinneka Room, KJRI, Melbourne ini diawali dengan penjelasan tentang arti sholawat dan lantunan sholawat oleh Gus Nadir, membawa hadirin larut dalam lantunan syahdu selama beberapa menit. Dilanjutkan dengan diskusi yang cukup hangat yang mengetengahkan gagasan dan paparan beberapa panelis yang hadir hari itu – Ustad Hamim, Gus Iid dan, Gus Greg. Pembahasan utama dalam acara yang berlangsung selama 2 jam 30 menit ini mencakup radikalisasi dan kemandirian ekonomi bangsa dalam konteks politik identitas yang terjadi di Indonesia saat ini. Banyak himbauan menarik yang disampaikan kepada masyarakat muslim di Melbourne, seperti pesan akan pentingnya kemandirian serta sopan dan santun, sehingga mampu menampilkan Islam dengan baik di tengah kriris imej yang ada karena konflik timur tengah dan kehadiran ISIS.

Menurut panelis, nasionalisme dan agama, bagaimanapun, adalah kesatuan yang tidak bisa dipisahkan. Di sinilah peringatan Hari Santri Nasional hadir sebagai bentuk penghormatan jasa pahlawan dan pembangkit patriotisme. Meski banyak pesan yang disampaikan terbatas dalam lingkup ajaran Islam, serta sesekali mengupas kehidupan santri di beberapa pelosok Indonesia, namun alasan perayaan Hari Santri tidak seharusnya dipandang sebagai pergerakan politik identitas. “Akhlak santri patut kita laksanakan setiap hari. Akhlak santri adalah belajar dari lahir sampai mati, ikhlas, rendah hati, toleran. Akhlak santri itu sangat relevan dalam konteks sekarang ini, hingga kita mampu merujuk pada kehidupan sehari-hari,” ungkap Ibu Konsul Jenderal (Konjen) RI untuk Victoria dan Tasmania, Dewi Savitri Wahab. Teks: Syafira Amadea Foto: Dok. FMIA

34

ozip.com.au


MOTIVASI

Tegar Layaknya Boneka Shaolin Dikisahkan, di sebuah desa, hidup seorang nenek bersama cucunya yang baru beranjak remaja. Orangtua cucu ini telah meninggal dunia karena kecelakaan. Mereka hidup sangat miskin dan mendiami sebuah gubuk yang sudah reyot. Setiap hari sang nenek bekerja mengumpulkan ranting pohon di hutan dekat tempat tinggal mereka dan menjualnya untuk menyambung hidup mereka berdua. Hingga suatu hari, sang nenek jatuh sakit dan si cucu berusaha sebisanya merawat sang nenek. Ia bekerja serabutan untuk bertahan hidup. Dan di saat sang nenek merasa waktunya telah tiba, dia memegang erat jemari cucunya dan menyelipkan gulungan kertas kumal sambil berpesan lemah, “Cucuku, bacalah surat ini baik-baik. Hanya ini yang bisa nenek berikan kepadamu.” Si cucu merasa sedih dan kesepian karena hidup sebatang kara. Di tengah keputusasaan itu, ia berniat untuk mengakhiri hidupnya sendiri. Tiba-tiba ia teringat pesan sang nenek, kemudian dibukanya gulungan surat itu dan dibaca. 

 ”Cucuku tersayang, saat kamu baca surat ini, berarti nenek sudah tidak ada lagi di dunia ini. Sungguh, berat sekali meninggalkanmu dalam keadaan susah seperti ini, tapi ini sudah menjadi jalan-Nya. Jangan bersedih dan putus asa karena hidup harus terus berjalan. Nenek tidak punya warisan apapun, tetapi punya hadiah untukmu. Cari dan temukan di dalam kotak di samping pintu.”
 
Terburu-buru, sang cucu mencari dan membuka bungkusannya. Dengan takjub dan keheranan, dia menemukan sebuah boneka shaolin. Segera dilanjutkan membaca surat sang nenek.

“Nenek memberi boneka shaolin ini agar kamu bisa menjadi seperti dirinya. Lihatlah boneka itu dan cobalah pukul sekuat-kuatnya.” 
 Tanpa berpikir panjang, pukulan pertama diayunkan dan membuat boneka itu terombang-ambing karena di bagian bawah boneka itu berat dan berbentuk bulat. Tak lama, boneka itu berdiri tegak seperti semula. Pukulan selanjutnya yang dihantamkan ke boneka itu tetap sama hasilnya. Boneka itu tak mau jatuh dan tegak kembali. Sang cucu pun lanjut membaca surat.



”Meskipun dipukul berkali-kali. Ia tidak pernah terjatuh. Ia tetap sabar menerima pukulan dan sebanyak itulah ia akan tetap berdiri, tanpa pernah menyerah. Sama seperti boneka itu, nenek berharap kamu tidak pernah menyerah. Ketika jatuh dan putus asa, lihat kembali boneka ini. Kamu harus tetap berdiri! Ketika hantaman datang bertubi-tubi, sebanyak itulah kamu harus bertahan dan tetap bangkit. “Saat kamu bertekad untuk tidak pernah menyerah, maka orang lain yang akan menyerah dan saat itulah kamu akan menang. Jika kamu tidak pernah mau menyerah, hidup kamu pasti akan berubah. Saat itulah nenek akan bangga melihatmu. Meskipun kamu seorang diri, jangan takut. Nenek akan selalu mendoakanmu. Semoga wasiat, hadiah ini, bisa mengubah hidupmu. Salam sayang selalu. Nenekmu.”

 Selesai membaca surat itu, si cucu menangis. Ia merasa malu dan begitu bodoh karena sempat terpikir untuk bunuh diri. Sejak saat itu, ia berubah menjadi seseorang yang bermental baja. Dengan bekal boneka shaolin itu, ia menjadi pribadi yang pantang menyerah hingga akhirnya meraih sukses luar biasa. Pemuda putus asa kini menjadi sang pemenang sejati dalam kehidupan. Dear Pembaca, Sesungguhnya, tidak ada kegagalan sejati, kecuali kita berhenti berusaha. Mari, bulatkan tekad untuk tetap tegak berdiri walaupun hantaman sekeras apa pun yang datang menerpa. Sehingga kita bisa berteriak lantang: Aku adalah juara sejati di kehidupan ini! Salam sukses luar biasa!!! 


 Andrie Wongso (Motivator) AndrieWongso.com Foto ilustrasi: Pixabay

ozip.com.au

35


PROFIL Pernah mengalami peristiwa salah paham saat mengobrol dalam bahasa Indonesia? Waktu mau makan di warung makan di Yogyakarta, saya ingin pesan nasi uduk. Tapi lupa namanya nasi uduk. Saya hanya ingat masaknya pakai kelapa. Jadi saya bilang sama penjualnya saya pesan nasi kelapa. Sayangnya saya salah ngomong, bilangnya nasi kepala. Alhasil yang datang nasi sop kepala ayam! Hahaha… Apa kata-kata dalam bahasa Indonesia yang disukai? Bahasa slang atau informal yang ditambahkan di kalimat, misalnya ‘dong’, ‘lho’, ‘deh’, ‘kok’, dan lain-lain. Di bahasa Inggris nggak ada yang seperti itu. Jadi saya suka banget memakai kata-kata itu, sampai dijuluki “Mas Dong” oleh teman-teman. Hahaha… Apa keuntungan yang dirasakan karena bisa berbahasa Indonesia? Bisa kerja di Indonesia. Saya dapat pekerjaan karena saya sudah lancar berbahasa Indonesia. Selain itu, kemarin saya menang kategori Junior Executive Award untuk kompetisi pidato berbahasa Indonesia yang diadakan oleh NAILA (National Australia Indonesia Language Awards).

JOEL GRANT Si Pemenang Junior Executive Award NAILA 2017 Dulu, Joel sama sekali nggak tahu ada bahasa Indonesia sampai akhirnya harus belajar karena kuliah jurusan Development Studies and Asian studies di Sydney University. Sekarang, Joel cinta mati sama Indonesia! Kenapa tertarik belajar bahasa Indonesia? Ketika belajar Asian Studies, dikasih pilihan belajar bahasa Tiongkok, Korea, atau Indonesia. Saya pilih Indonesia karena kata orang-orang paling gampang. Alfabetnya sama dengan alfabet Inggris. Hehehe…. Apa kesulitan terbesar yang dirasakan saat belajar bahasa Indonesia? Sebenarnya bahasa Indonesia itu gampang, tidak pakai konjugasi seperti bahasa Prancis. Tapi bahasa Indonesia yang saya pelajari di kampus ternyata nggak bisa dipakai di Indonesia karena semua pakai bahasa gaul atau bahasa daerah. Jadi saya harus belajar sekali lagi!

36

ozip.com.au

Tips yang bisa dibagi kepada orang lain yang juga ingin mempelajari bahasa Indonesia? Berteman dengan sebanyak mungkin orang Indonesia. Paksa diri Anda untuk belajar bahasa Indonesia. Saya ikut ACICIS (The Australian Consortium for ‘In-Country’ Indonesian Studies) dan belajar bahasa Indonesia juga di sana lewat kelaskelasnya. Ikut student exchange supaya bisa tinggal dalam waktu cukup lama di indonesia, jadi bisa belajar kebudayaan langsung dari asalnya! Teks: Mayseeta Foto: Windu Kuntoro & Dok. Pribadi


PROFIL

katakan kalau pakai bahasa gaul. Mereka telah mencoba untuk mengajari saya bahasa gaul dan pelan-pelan saya mulai paham. Pernah mengalami peristiwa salah paham saat mengobrol dalam bahasa Indonesia? Boleh diceritakan? Pada tahun 2012, saya ikut sayembara lisan yang diselanggarakan oleh VILTA. Saya lolos ke babak final dan seorang juri bertanya tentang pekerjaan rumah tangga. Saya mau bilang “bapak saya memotong rumput” tapi yang keluar justru “memotong rambut”. Hahaha... Apa kata-kata/kalimat/pepatah/peribahasa dalam Bahasa Indonesia yang disukai? Saya suka frase ‘terus terang’ dan ‘keras kepala’ karena ada aliterasi. Apa keuntungan yang dirasakan karena bisa berbahasa Indonesia? Pada tahun 2012, saya menang beasiswa dan dipilih untuk ikut Indonesian Language Study Tour selama dua minggu. Pada tahun yang sama, saya juga menang Sayembara Lisan untuk tingat kelas 10. Tahun ini, saya menang lomba bercerita dalam bahasa Indonesia dan oleh karena itu saya dipilih untuk mewakili Australia ke Indonesia. Saya bisa mengunjungi Istana Merdeka di Jakarta untuk perayaan ke-72 Hari Kemerdekaan Indonesia. Saya bertemu Presiden Jokowi!

Estelle Fraser Bertemu Presiden Jokowi Karena pandai bahasa Indonesia, Estelle Fraser berkesempatan untuk bertemu Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk merayakan 17 Agustus di Istana Negara! Yuk, berkenalan dengan Estelle!

Apa harapannya terhadap hubungan Indonesia dan Australia? Saya berharap bahwa hubungan di antara Australia dan Indonesia bisa terus berkembang. Menurut saya, ada potensi besar sekali di bidang perdagangan dan diplomasi. Potensi pariwisatanya juga besar. Mudah-mudahan, pemerintah bisa menekankan pentingnya hubungan di antara Indonesia dan Australia. Punya tips yang bisa dibagi untuk orang lain yang ingin mempelajari Bahasa Indonesia? Tip utama saya adalah: jangan takut salah! Kesalahan itu biasa dalam belajar bahasa. Lihatlah kesalahan sebagai kesempatan untuk belajar. Teks: Mayseeta Foto: Windu Kuntoro & Dok. Pribadi

Kenapa tertarik belajar bahasa Indonesia? Menurut saya bahasa Indonesia itu indah. Perbedaan antara penggunaan suara pasif dan aktif dan perspektif orang di bahasa Indonesia itu menarik. Selain itu, saya merasa bahwa setiap orang seharusnya mengerti lebih dari satu bahasa di dunia multikultural ini dan bahasa Indonesia sangat berguna bagi saya sebagai warga Australia. Sudah berapa lama belajar bahasa Indonesia? Sudah 8 tahun, sejak tahun 2009. Tahun 2014, saya menyelesaikan kursus bahasa Indonesia di VCE dan lanjut untuk belajar bahasa Indonesia di Universitas Melbourne. Apa kesulitan terbesar yang dirasakan saat belajar bahasa Indonesia? Memahami bahasa gaul. Di sekolah di Australia, hanya bahasa baku diajarkan. Jadi, ketika saya bercakap-cakap dengan teman saya dari Indonesia, saya kesulitan mengerti apa yang mereka

ozip.com.au

37


PROFIL Seandainya kita bicara, kita tak usah terlalu khawatir dengan tata bahasa, tetapi untuk tulisan, tata bahasa sangat penting. Tips saya untuk belajar bahasa Indonesia? Sering bergaul dengan orang Indonesia dan mendengarkan orang Indonesia menggunakan bahasanya. Jangan khawatir kalau membuat kesalahan. Kadang-kadang orang Indonesia tertawa, tetapi mereka selalu menghargai orang asing belajar bahasa Indonesia. Apa peribahasa dalam bahasa Indonesia yang paling diingat? Kenapa? Ada udang di balik batu. Saya sangat suka peribahasa ini. Peribahasa ini ingin membahas bagaimana manusia biasanya mendekati orang lain untuk suatu maksud yang tersirat. Saya juga suka peribahasa ini karena ada lelucon, ‘Ada udang di balik bakwan.’ Hmmm, sekarang saya kepengin makan bakwan. Boleh ceritakan pengalaman unik saat berinteraksi dalam bahasa Indonesia? Sekali waktu saya pergi ke kafe di Yogyakarta bersama beberapa teman saya. Lalu teman saya bertanya, “Tim, kamu pulang sama siapa?”. Terus, saya menjawab, “Aku bencong sama dia”. Semua orang tertawa. Seharusnya, saya ingin mengatakan ‘bonceng’ bukan ‘bencong’. Malam itu, saya belajar kata baru.

Tim Flicker Perbanyak Teman Indonesia, Memudahkan Belajar Bahasa Indonesia Tim Flicker mengaku kemampuannya dalam berbahasa Indonesia telah membuka banyak pintu untuk masa depannya. Menjadi delegasi pertukaran pelajar, mendapat kesempatan berkeliling Indonesia, hingga peluang untuk bekerja di berbagai media massa. Mari simak kisah Tim Flicker dan keseruannya belajar bahasa Indonesia! Ceritakan awal mula belajar bahasa Indonesia! Mengapa tertarik? Saya mulai belajar bahasa Indonesia di SMP. Pada awalnya, saya tidak begitu tertarik dengan bahasa Indonesia. Untunglah, saya punya dua guru yang hebat (Ibu Ridderhof dan Ibu Jenkins) dan mereka memotivasi saya untuk belajar bahasa Indonesia lebih mendalam. Di kelas 11, saya juga mendapat kesempatan untuk mengunjungi Jakarta dengan teman sekolah saya. Saya masih teringat-ingat makan martabak manis di warung di tepi jalan. Ini membuat saya jatuh cinta dengan Indonesia. Apa kesulitan terbesar dalam belajar bahasa Indonesia? Punya tips untuk mempelajari bahasa Indonesia dengan mudah dan menyenangkan? Menurut saya, yang paling susah tentang bahasa Indonesia adalah imbuhan. Namun, banyak orang bilang bahasa Indonesia gampang.

38

ozip.com.au

Apa saja peluang yang didapatkan dengan kemampuan berbahasa Indonesia? Belajar bahasa Indonesia benar-benar mengubah kehidupan saya. Saya mendapat beasiswa ACICIS (The Australian Consortium for ‘In-Country’ Indonesian Studies) dan AIYEP (The Australia Indonesia Youth Exchange Program), menjadi penerjemah di majalah OZIP dan dulu magang di SBS Radio Indonesia. Saya juga bertemu pacar saya di Indonesia (dia juga belajar bahasa Indonesia) dan mendapat banyak teman dari Indonesia. Sekarang, saya juga bermain footy dengan tim Krakatoas (tim gabungan orang Indonesia dan orang Australia). Boleh ceritakan pengalamanmu saat mengikuti program ACICIS? Saya mengikuti program ACICIS tahun 2011-2012. Pengalaman ini sangat seru, saya belajar di dua universitas di Yogyakarta, yaitu Universitas Sanata Dharma dan Universitas Gajah Mada. Waktu tinggal di Yogya, saya sering nongkrong bersama teman, bermain futsal tiga kali seminggu dan pergi ke-mana mana naik sepeda motor. Bagaimana harapanmu terhadap hubungan Indonesia dan Australia? Hubungan Indonesia dan Australia sering pasang-surut. Kadang-kadang kedua negara kita berteman dan kadangkadang ada konflik. Harapan saya adalah kedua negara kita bisa saling menghargai dan saling mengerti satu sama lain. Teks: Evelynd Foto: Dok. Pribadi


PROFIL asli Jakarta dan suka pakai bahasa prokem. Saya menerima banyak koreksi dari mereka supaya bahasa saya tidak kaku. Dalam setahun saya mulai terbiasa mendengar logat mereka dan kata-kata gaul. Apa saja yang dilakukan untuk meningkatkan kemampuan berbahasa Indonesia? Ada banyak cara, sebenarnya. Dulu anak-anak menjadi guru yang sangat baik bagi saya karena mereka sangat polos dan menggunakan bahasa yang tidak terlalu rumit. Karena anakanak juga sangat aktif, saya juga dapat belajar banyak kata kerja yang terkait dengan permainan. Satu lagi, waktu belajar olahtubuh seperti tarian, saya bisa belajar banyak kata praktis yang langsung digunakan dalam konteks yang nyata. Itu sangat efektif untuk orang seperti saya yang kecenderungan belajar secara kinesthetic dengan menggunakan tubuh.

Jane Ahlstrand Bahasa Indonesia Membuka Banyak Pintu Perempuan yang sedang menempuh studi PhD di Queensland University ini kenalan dengan bahasa Indonesia sejak tahun 1993. Kemampuan berbahasa Indonesianya bahkan sudah membuahkan prestasi. Kenapa tertarik belajar bahasa Indonesia? Mungkin alasan yang paling kuat bagi saya adalah persahabatan. Saya yakin kalau saya tidak bisa berbahasa Indonesia, saya tidak bisa ‘nyambung’ dengan teman-teman saya dari Indonesia pada tingkat yang lebih dalam. Walaupun teman-teman saya ratarata sudah lancar berbahasa Inggris tapi kalau kami ngomong dalam bahasa Indonesia, kok beda ya, rasanya. Apa lagi kalau soal percintaan.

Keuntungan yang dirasakan karena bisa berbahasa Indonesia? Saya sudah menang lomba pidato berbahasa Indonesia, NAILA (National Australia Indonesia Language Awards) tahun 2015 dan 2017 serta dipilih sebagai wakil presiden Balai Bahasa dan Budaya Queensland. Akan tetapi, saya merasa jauh lebih beruntung karena kemampuan berbahasa Indonesia membantu saya untuk mengenal banyak orang dari berbagai latar belakang di Indonesia. Dari anak-anak di desa, ibu-ibu di pasar kaki lima, sopir taksi, awak media, sampai duta besar. Kemampuan berbahasa Indonesia membuka banyak pintu. Selain bahasa Indonesia, Jane suka juga dengan tari Bali. Kenapa tertarik belajar tari Bali? Tari Bali sangat indah dan rumit. Dari kepala sampai ujung jari kaki, semuanya harus dihidupkan dan harus diletakkan dalam posisi yang benar supaya menjaga nilai estetika. Proses pemakaian kostum dan makeup butuh waktu lebih dari satu jam dan harus mengikuti banyak peraturan estetika. Saya mulai pada tahun 2011 saat saya menjadi peserta program beasiswa Darmasiswa di Institut Seni Indonesia di Denpasar. Proses penguasaan sangat lama. Sampai saat ini saya masih belajar. Saya sudah menguasai sekitar 15 tarian. Tarian favorit saya adalah tari Oleg Tamulilingan. Harapannya terhadap hubungan Indonesia dan Australia? Saya mengharapkan pembelajaran bahasa Indonesia dapat dilestarikan di Australia. Kita harus bekerja keras untuk meningkatkan minat dalam masyarakat. Saya akan berusaha sekuat tenaga. Semoga tidak sia-sia. Teks: YL Foto: Windu Kuntoro & Dok. Pribadi

Ceritakan awal mulanya belajar Bahasa Indonesia? Saya mulai belajar di kelas 6 SD. Waktu itu, kami sekelas sama sekali tidak serius dan hanya bermain-main saja. Pokoknya, kalau guru bahasa Indonesia sudah datang, berarti waktu untuk menjadi murid bandel. Hehehe... Apa kesulitan terbesar yang dirasakan saat belajar bahasa Indonesia? Karena pada awalnya saya hanya dapat ilmu dari buku pelajaran doang dan hanya belajar bahasa baku, saya mengalami kesulitan untuk ‘nangkap’ apa yang dikatakan oleh orang Indonesia dalam kehidupan nyata. Waktu kuliah S1 teman-teman pertama saya ozip.com.au

39


PROFIL Apa kesulitan yang dihadapi dalam belajar bahasa Indonesia? Banyak yang bilang gampang tetapi sebenarnya susah belajar bahasa Indonesia itu. Apalagi, harus hafal berbagai jenis kosakata. Mulai dari kata-kata yang formal sampai kata-kata alay. Hahaha. Jadi itu tantangannya. Selain itu, struktur bahasa Indonesia juga sedikit berbeda dengan bahasa Inggris. Misalnya, di bahasa Indonesia itu lebih object focus sementara saya terbiasa dengan subject focus untuk bahasa Inggris. Keuntungan yang diperoleh karena fasih berbahasa Indonesia? Ketika berkunjung ke Indonesia, saya pernah mendapat tawaran untuk tampil mengisi sebuah acara di salah satu stasiun televisi swasta. Saat itu, saya diminta untuk menyanyikan lagu Indonesia. Saya membawakan lagu “Kamu ketahuan�. Selain itu, banyak sekali keuntungan yang diperoleh jika bisa berbahasa Indonesia. Terutama karena saya hobi traveling keliling Indonesia dan selama berjalan-jalan mengelilingi nusantara, saya lebih mudah mendapat teman karena lancar berkomunikasi. Selain bahasa, budaya Indonesia apalagi yang disukai? Saya suka budaya Indonesia. Salah satunya wayang kulit. Kebetulan saya sempat beberapa bulan tinggal di Yogyakarta untuk pertukaran pelajar dan saya menyaksikan pertunjukan wayang kulit di sana. Bagus sekali.

PETER Eleftherakis Tampil di Televisi Berkat Bahasa Indonesia Peter Eleftherakis dan Indonesia adalah cinta lama yang terus bersemi. Pria asal Melbourne yang akrab disapa Peter ini sempat menjalani masa kecilnya di Indonesia. Sejak saat itu, cintanya pun terus tumbuh untuk ibu pertiwi. Sebagai wujud cinta, pria berusia 24 tahun ini pun terus mengasah kemampuan berbahasa Indonesianya. Kenapa tertarik belajar bahasa Indonesia? Saya sudah mengenal Indonesia sejak kecil. Ibu saya sempat bekerja di sana. Jadi, kami sekeluarga sempat tinggal di Indonesia saat saya umur 4 tahun, kemudian balik lagi ke Melbourne. Namun, saya tetap cinta Indonesia dan tertarik untuk terus berpergian ke sana. Untuk itu, saya mencoba terus memperlancar bahasa Indonesia saya. Sudah berapa lama belajar bahasa Indonesia? Sebenarnya, ibu saya sendiri juga lancar bahasa Indonesia jadi saya sudah mengenal bahasa Indonesia sejak kecil. Tetapi, saya baru benar-benar belajar secara serius itu waktu saya berusia remaja. Ya, sejak sepuluh tahun lalu. Waktu itu, saya sempat mengikuti kursus singkat bahasa Indonesia seminggu sekali.

40

ozip.com.au

Selain pernah tinggal di Indonesia saat kecil, sudah berapa kali berkunjung ke Indonesia? Bisa dibilang cukup sering. Sekitar 12 kali saya berkunjung ke Indonesia, baik untuk pertukaran pelajar maupun untuk berjalanjalan. Selama di Indonesia, saya sering berkeliling antar kota pakai motor. Hampir semua pulau besar di Indonesia sudah saya kunjungi. Mungkin tinggal Kalimantan dan Papua saja yang belum. Indonesia itu sangat unik dan Indah. Setiap tempat memikili ciri khas dan budaya tersendiri, seperti di Yogyakarta dan Flores. Oleh karena itu, saya punya impian untuk bisa keliling Indonesia. Harapannya untuk hubungan Indonesia dan Australia? Saya berharap agar lebih banyak orang Australia yang juga mahir berbahasa Indonesia. Ini penting untuk semakin mempererat hubungan antara kedua negara. Orang Australia harus lebih menyadari p o t e n s i Indonesia untuk kerjasama ekonomi. Teks: R a h m a t u l Furqan Foto: R a h m a t u l Furqan & Dok. Pribadi


PROFIL antara bahasa resmi dan bahasa gaul. Biasanya orang asing pada awalnya belajar bahasa formal seperti yang digunakan di pidato Jokowi, undang-undang, koran, dan situasi formal lain. Begitu sudah ngobrol sehari-hari, ternyata bahasa yang digunakan sangat berbeda. Pernah ada pengalaman lucu nggak? Tentu saja. Ketika saya mulai belajar bahasa Indonesia ada kelas tata bahasa tentang imbuhan seperti ke-an. Misalnya merah = red, kemerahan = reddish. Tapi ada satu situasi dalam pidato di ujian di mana saya mencoba menggunakan imbuhan ke-an dengan malu. Ternyata kemaluan artinya tidak sama dengan shyness! Hahaha... Selain itu, sekarang kan saya sedang di Jakarta, jadi kalau naik Gojek dan mas Gojek-nya tahu saya lancar berbahasa Indonesia biasanya mereka kaget dan bertanya “Miss dari mana?” “Sudah tinggal di Jakarta berapa lama?” “Kenapa ingin tinggal di Indonesia?”.

Clarice Campbell Sulit Membedakan Bahasa Resmi dan Gaul Clarice Campbell, alumnus jurusan Bahasa Indonesia dan Ilmu Linguistik Universitas Monash, bercerita tentang ketertarikannya akan bahasa dan budaya Indonesia. Pada akhirnya kecintaannya ini jugalah yang membawa Clarice menjadi Director of Operations di Australia-Indonesia Youth Association (AIYA), bahkan Clarice berhasil mendapatkan Hamer Scholarship dari Pemerintah Victoria untuk tinggal dan bekerja di Indonesia selama satu tahun.

Apa peribahasa dalam bahasa Indonesia yang disukai? Kenapa? Peribahasa favorit saya adalah ‘asam di gunung, garam di laut bertemu dalam satu belanga’. Saya suka peribahasa ini karena itu sangat Indonesia dan mewakili bahwa ketika ada orang dari negara atau tempat lain, mereka masih bisa ketemu dalam kehidupan ini. Selain bahasa, apa hal lain yang menarik dari Indonesia? Indonesia punya banyak suku, budaya, dan bahasa namun tetap bisa berinteraksi dengan damai. Saya suka sekali. Apa rencana Clarice setelah selesai kuliah? Menetap di Jakarta atau kembali ke Australia? Saya sudah lulus kuliah dan sedang mencari kerja. Pada saat ini saya masih di Indonesia dan mudah-mudahan ada kesempatan untuk bekerja di sini. Apa harapan Clarice terhadap hubungan Indonesia dan Australia? Tentunya saya berharap Australia dan Indonesia bisa bekerjasama lebih banyak di masa depan dan lebih banyak orang Australia mencari kesempatan di Indonesia. Teks: Putri Foto: Dok. Pribadi

Hai Clarice, apa kabar? Sedang sibuk apa sekarang? Halo, kabar baik. Saat ini saya sudah menyelesaikan program Bahasa Indonesia untuk Penutur Asing (BIPA) di UI dan baru selesai magang di Victorian Government Trade and Investment Office. Rencananya bulan depan saya akan ikut program The Australia Indonesia Youth Exchange Program (AIYEP) di Bengkulu, Sumatra. Cerita dong sejak kapan belajar bahasa Indonesia dan kenapa tertarik dengan Indonesia? Dimulai sekitar 10 tahun yang lalu, saya ambil bahasa Indonesia karena waktu SMP di Williamstown High School kami harus memilih satu kelas bahasa asing di antara tiga pilihan: Prancis, Jepang, dan Indonesia. Waktu itu saya sangat tertarik akan binatang dari Indonesia seperti orangutan dan harimau. Selain itu saya rasa bahasa Indonesia tidak sesulit bahasa Jepang dan bahasa Prancis jadilah saya menjatuhkan pilihan ke bahasa Indonesia. Apa kesulitan terbesar yang dirasakan saat belajar bahasa Indonesia? Wah, ini dia. Menurut saya kesulitan terbesar adalah bedanya ozip.com.au

41


PROFIL Apa saja yang dilakukan untuk meningkatkan kemampuan berbahasa Indonesia? Mengobrol sama teman-teman dari Indonesia, baik secara langsung ataupun melalui Facebook Messenger. Saya juga suka mendengarkan lagu Indonesia lewat Spotify atau nonton film Indonesia. Favorit saya di antaranya film Filosofi Kopi dan Jaranan. Keuntungan yang dirasakan karena bisa berbahasa Indonesia? Practical respect. Kalau datang ke Indonesia saya jadi bisa mengobrol bahasa Indonesia. Fungsinya untuk bertanya jalan, komunikasi, dan lebih mudah bersahabat dengan orang lokal. Indonesia kan, negara tetangga. Saya ingin kembali ke sana untuk kerja lagi, atau bahkan berbisnis! Tips yang bisa dibagi kepada orang lain yang juga ingin mempelajari bahasa Indonesia? Kunjungi Indonesia, meski hanya satu destinasi yang paling populer seperti Bali. Jangan lupa juga download aplikasi untuk belajar bahasa seperti Babble atau Duolingo. Pelajari kalimatkalimat dasar yang digunakan sehari-hari, dan tulis di secarik kertas untuk disimpan dalam dompet dan dibaca ketika sedang dalam perjalanan. Aktif juga bergabung dalam komunitas seperti AIYA sehingga lebih mudah untuk saling bertukar bahasa. Ikuti short course bahasa seperti CIE juga alternatif yang menjanjikan.

Michael Jay Reardon Ingin Berbisnis di Indonesia Teman, makanan, dan negara tetangga yang sudah bagai rumah sendiri menjadi alasan kenapa Michael masih terus menjaga dan memperbaiki kemampuannya berbahasa Indonesia. Simak serunya obrolan bersama Michael Jay Reardon, pria asal Melbourne yang kerap dipanggil “Goldfish” alias “Mas” oleh sahabat-sahabatnya dari Indonesia. Kenapa tertarik belajar bahasa Indonesia? Gampang dipelajari, budayanya menarik, dan sahabat baik saya membuat saya semakin bersemangat belajar bahasa Indonesia! Saya juga merasa mempelajari bahasa negara tetangga sangat penting untuk masa depan. Ceritakan awal mulanya belajar bahasa Indonesia? Awalnya tahu ada bahasa Indonesia sekitar 15 tahun lalu. Namun 10 tahun lamanya tidak saya gunakan sampai akhirnya sahabat saya mengajak saya bergabung di AIYA (Australia-Indonesia Youth Association). Bertemu banyak teman baru, saya jadi semakin bersemangat untuk terus belajar bahasa Indonesia. Pernah mengalami peristiwa salah paham yang berkaitan dengan bahasa Indonesia? Saat saya di Indonesia, teman saya bilang bahwa male adalah wanita. Jadi ketika saya ke toilet, saya pergi ke toilet yang bertuliskan “wanita”. Kemudian sampai di dalam toilet penuh dengan wanita, semua orang teriak! Salah satu dari mereka kemudian minta foto bareng saya di bawah signage toilet wanita. Memalukan sekali!

42

ozip.com.au

Boleh diceritakan pengalamannya berkunjung ke Indonesia? Empat tahun yang lalu saya pertama kali ke Indonesia. Diawali dengan bekerja di Jakarta. Saya kembali ke Australia bulan Februari tahun 2014 karena gaji yang sangat kecil di sana pada waktu itu. Kemudian kembali lagi ke sana tahun 2014 dan 2015 untuk traveling dan bertemu teman-teman. Selain Jakarta, saya juga pernah pergi ke Bogor, Medan, dan Yogyakarta. Tahun depan, saya rencana akan traveling lagi ke Indonesia. Harapannya terhadap hubungan Indonesia dan Australia? Kasus Bali Nine beberapa tahun lalu membuat hubungan Australia dan Indonesia menjadi sangat memburuk, tapi rasanya sekarang sudah membaik dan saya harap ke depannya semakin membaik. Semakin banyak masyarakat Australia yang menyadari betapa pentingnya hubungan bilateral untuk masa depan. Teks: Syafira Amadea Foto: Windu Kuntoro & Dok. Pribadi


PROFIL Pernah mengalami kesalahpahaman saat mengobrol dalam bahasa Indonesia? Ketika pertama kali saya tinggal di Yogyakarta, saya masih tidak terbiasa dengan bahasanya. Saya mengambil kelas belajar bahasa Indonesia supaya lebih lancar. Hanya ada lima orang di sana jadi kami tidak bisa bersembunyi, harus ngomong terus. Kelasnya juga intensif dari pagi sampai malam. Nah ketika malam hari, ada binatang yang masuk seperti serangga ke kelas kami, jadi saya coba jelaskan dengan bahasa yang saya tahu. Saya jelaskan bahwa ada kupu-kupu malam di ruangan, namun karena salah sebut, mereka jadi salah anggap. Janganjangan mereka pikir orang Australia suka kupu-kupu malam? Saya masih tidak tahu. Ah, memalukan! Apa saja yang dilakukan untuk meningkatkan kemampuan berbahasa Indonesia? Berpartisipasi dalam AIYA sangat penting. Lewat organisasi ini saya jadi memaksakan diri untuk lebih berani berbicara. Selain itu, saat datang ke restoran Indonesia, saya memesan menggunakan bahasa Indonesia. Ada semboyan dalam bahasa Indonesia yang disukai? Saya suka “Bhinneka Tunggal Ika� yang menggambarkan persis apa yang saya alami ketika saya di Indonesia. Ibarat gadogado, berbagai macam sayuran dalam satu piring yang lezat. Semboyan itu juga menggambarkan beragam budaya berbeda tetapi tetap satu dalam Indonesia.

Sam Shlansky Suka Semboyan “Bhinneka Tunggal Ika� Kemampuan berbahasa Indonesianya sempat membuat Sam Shlansky menjadi Presiden AIYA (Australia-Indonesia Youth Association) chapter Victoria periode 2016/2017. Apa yang membuatnya jatuh hati dengan bahasa Indonesia? Berikut penuturan pria yang berdomisili di Melbourne ini. Kenapa tertarik belajar bahasa Indonesia? Bahasa Indonesia sebagai portal Indonesia, menarik sekali dan berbeda sekali dengan budaya saya. Orangnya ramah-ramah dan negaranya menarik. Ketika saya kecil, saya punya dua pilihan untuk belajar bahasa asing, yaitu Prancis dan Indonesia. Bahasa Prancis terlalu sulit. Kelas bahasa Indonesia lebih menarik karena fokus pada budaya. Saat kelas 10, saya mengunjungi satu-satunya restoran Indonesia di desa saya, dan makanannya enak! Di situlah saya mulai berlatih bahasa Indonesia. Meski seringkali salah, saya terus berlatih.

Keuntungan yang dirasakan karena bisa berbahasa Indonesia? Banyak sekali! Ketika belajar bahasa Indonesia, kita harus berpikir lebih jauh dari sekadar menguasai keterampilan bahasa Indonesia, namun juga proses belajarnya. Bagaimana cara bernegosiasi dengan bahasa asing, bagaimana cara memahami sesuatu dalam bahasa asing yang sulit dipelajari. Pengalaman ini yang saya rasakan ketika saya melakukan satu tahun riset di Indonesia, membaca banyak jurnal dan buku dalam bahasa Indonesia yang sangat memusingkan! Banyak kegagalan di dalamnya, namun menjadi pelajaran hidup yang sangat berharga. Belum lagi setiap kali bertemu teman baru dari Indonesia yang meskipun berbeda asal namun tetap menemukan kesamaan. Harapannya terhadap hubungan Indonesia dan Australia? Banyak sekali harapan dan mimpi saya. Terutama saya berharap Australia dan Indonesia paham nilai dari hubungan bilateral ini, tidak sekadar berbicara tetapi juga melakukan aksi nyata. Teks: Syafira Amadea Foto: Windu Kuntoro & Dok. AIYA

Apa kesulitan terbesar yang dirasakan saat belajar bahasa Indonesia? Saya sempat belajar bahasa Indonesia intensif selama dua bulan. Setiap hari harus pakai bahasa Indonesia, menjelaskan banyak hal dengan bahasa Indonesia, dari pagi sampai malam. Untuk menentukan kata-kata dan konsep bahasanya itu cukup sulit, sehingga harus dipraktikkan terus. Lebih mantap memang kalau tinggal di Indonesia! ozip.com.au

43


LIPUTAN

Acara Ramah Tamah Parlemen Victoria Dalam rangka memperingati ulang tahun pendiriannya, Parlemen Victoria mengadakan acara ramah tamah. Acara ramah tamah yang dilakukan pada hari Selasa, 14 November 2017 ini juga dilakukan untuk menjaga hubungan baik dengan para media massa di negara bagian Victoria yang sudah terjalin selama ini. Acara yang dilangsungkan di Legislative Council Committee Room Parliament House, Melbourne ini dihadiri oleh berbagai media massa dan pengusaha dari berbagai negara, di antaranya India, Tiongkok, Malaysia, dan Indonesia. Pada kesempatan ini, Presiden Dewan Legislatif, Bruce Atkinson mengucapkan terima kasih atas kontribusi yang sudah berikan kepada komunitas Victoria yang semarak. Menteri Urusan Multibudaya, Robin Scott dan Shadow Minister, Inga Peulich bergabung dengan sang Presiden dan anggota parlemen lainnya untuk mengucapkan selamat kepada media massa multibudaya akan pekerjaan yang mereka lakukan. Dalam resepsi tersebut, anggota dewan legislatif berdiskusi dengan pihak media massa guna memaparkan betapa besarnya pengaruh media massa sebagai suara rakyat. Belum lagi dengan kehadiran bisnisnya sendiri yang menghasilkan sebanyak 5.25% lowongan pekerjaan untuk beribu dekade lamanya. Meski mungkin banyak yang tidak terfasilitasi, namun pemerintah Australia sejauh ini mendengar, merespon, mendukung, merekemondasikan, dan bahkan menyediakan biaya bagi beberapa proyek sebagai bentuk investasi. “Pintu kami selalu akan terbuka untuk media massa. Kalian bukan hanya bagian kecil namun juga bagian yang sangat krusial untuk masyarakat,” ungkap Bruce Atkinson. “Kami sangat senang bekerjasama dan mengorganisir berbagai budaya yang sangat beragam di Australia ini,” tambahnya. Anggota dewan legislatif parlemen juga memaparkan harapan mereka ke depannya untuk media massa. Perkembangan teknologi telah membuat banyak pembaca berpindah dari media massa cetak ke media massa elektronik, mereka berharap bahwa para pengonsumsi media massa juga aktif turut serta lewat kritik dan saran, terutama melalui media elektronik. Teks & Foto: Syafira Amadea

44

ozip.com.au

“Pintu kami selalu untuk media massa. hanya bagian kecil bagian yang sangat masyarakat,”

akan terbuka Kalian bukan namun juga krusial untuk


LIPUTAN

Peringatan Hari Pahlawan di Cowra KBRI Canberra dan masyarakat Indonesia di Canberra menggunakan momentum peringatan Hari Pahlawan ke-72 tahun 2017 dengan berziarah ke makam 13 orang pejuang perintis kemerdekaan Indonesia yang meninggal di Kota Cowra di negara bagian New South Wales, Australia, yang berjarak sekitar 200 km dari Canberra. Berdasarkan catatan historis, ke-13 pejuang kemerdekaan Indonesia yang dimakamkan di Cowra merupakan sebagian kecil dari sekitar 300 orang Indonesia, yang sebagian besar adalah tahanan politik Belanda yang terdiri dari laki-laki, perempuan, anak-anak dan awak kapal, yang dibuang oleh Belanda pada saat Perang Dunia II dari Boven Digul, Papua, karena dikhawatirkan akan mendukung Jepang jika dibebaskan. Mereka umumnya meninggal di Cowra antara tahun 1942-1943 karena sakit. Duta Besar RI untuk Australia, Yohanes Kristiarto Soeryo Legowo, memimpin langsung rombongan WNI dari Canberra yang terdiri dari tokoh masyarakat Indonesia, diplomat beserta staf KBRI Canberra dan KJRI Sydney, wakil dari berbagai organisasi keagamaan dan masyarakat, mahasiswa dan pelajar, perwira TNI yang sedang menempuh pendidikan militer serta Dharma Wanita Persatuan (DWP) KBRI Canberra.

sekaligus untuk mempertegas bahwa jasa mereka tidak akan pernah terlupakan�, ujar Dubes RI yang sebelumnya menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Kementerian Luar Negeri RI ini. Sementara itu, Walikota Cowra menyebut keberadaan makam perintis kemerdekaan Indonesia di kotanya adalah wujud kedekatan historis antara Indonesia dan Australia. Tak heran jika pemerintahnya senantiasa memberikan perhatian khusus untuk merawat makam-makam tersebut. Ike Supomo, wanita asal Yogyakarta yang sudah bermukim di Australia sejak tahun 1960-an ini, mengapresiasi prakarsa Dubes RI yang mengajak masyarakat Indonesia berziarah ke makam pejuang Indonesia. Pada tahun 1997, dirinya menjadi salah satu orang pertama yang mengunjungi makam tersebut bersama para pejabat KBRI Canberra saat itu dan sejumlah pejabat Indonesia yang datang dari Jakarta. Peserta ziarah lainnya yakni Brenna Dwita, menilai kunjungan ke makam pejuang kemerdekaan Indonesia dapat memberikan inspirasi ke generasi muda tentang pentingnya memiliki semangat berkorban demi negara. “Semangat seperti para pejuang tersebut perlu diekspos dan perlu kita teladani bersama�, ujar mahasiswi S-2 Australian National University (ANU) yang juga menjabat sebagai Ketua Perhimpunan Pelajar Indonesia-Australia (PPIA) se-Australia ini. Teks: Bintang Foto: Bernando Hendra

Hadir dalam kunjungan ziarah tersebut, Walikota Cowra, Bill West yang didampingi oleh sejumlah petinggi dan tokoh kota tersebut. Bersama Dubes RI, Walikota Cowra juga meletakkan karangan bunga di pusara ke-13 makam. Menurut Dubes RI, ziarah ke Cowra ini bertujuan untuk mengenang jasa dan pengorbanan para pejuang Indonesia yang meninggal dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Secara khusus, Dubes RI menyampaikan apresiasi kepada Pemerintah Daerah Cowra yang telah merawat makam tersebut dengan sangat baik. “Sejarah hubungan baik Indonesia dan Australia telah terjalin sebelum Indonesia merdeka seperti antara lain tercermin dari atensi dan kebijakan Pemerintah Australia terhadap para perintis kemerdekaan Indonesia di Cowra tersebut. Acara ziarah ini

ozip.com.au

45


FOOD REVIEW

Okonomiyaki di Oko Oko

Rasa yang Pas untuk Lidah Indonesia Kabar gembira untuk pencinta okonomiyaki. Kini, pancake khas Jepang ini bisa dinikmati dengan perpaduan cita rasa khas nusantara. Rumah makan Oko Oko yang berlokasi di Swanston St maupun di Elizabeth St menawarkan beberapa menu baru yang membawa okonomiyaki ke level lebih tinggi dan tentunya semakin cocok dengan lidah orang Indonesia. “Menu-menu baru ini merupakan upgrade dari resep yang sebelumnya. Yang jelas, lebih menyesuaikan lidah Indonesia juga karena banyak masukan dari pelanggan seperti itu,� kata Rony The selaku manager Oko Oko. Yuk, kita cicipi satu per satu makanan lezat dari Oko Oko! Tori Karaage Okonomiyaki ini langsung menggugah selera dengan tampilannya yang manis. Gurihnya kol dan telur ayam yang menjadi bahan dasar okonomiyaki berpadu dengan ayam bakar, terasa pas di lidah. Kimchi Gyu Disajikan dengan topping daging bakar dan irisan kimchi, ibarat perpaduan Indonesia dan Korea. Bagi pencinta pedas, okonomiyaki ini akan terasa cocok karena dihidangkan dengan saus pedas yang fresh khas Indonesia. Oko Tamago Meski okonomiyaki menjadi andalan Oko Oko, ada pula beberapa menu baru lainnya yang disajikan dengan varian masakan berbeda namun tak kalah menggugah selera. Telur gulung dengan olesan mayononie adalah salah satunya. Rasanya semakin nikmat dengan paduan flying fish roe.

46

ozip.com.au

Takoyaki Ball Penggemar gurita wajib mencicipi menu ini. Sajiannya menggugah selera dalam bentuk bola-bola kecil dan diolesi mayonnaise di atasnya. Semakin terasa nikmat dengan tambahan rumput laut dan siraman saus katsu yang manis. Ebi Tempura Udang segar yang disajikan terasa gurih ketika masuk ke dalam mulut. Ditambah kriuk tepungnya menjadikan makanan ini sebagai salah satu menu favorit. Terutama ketika disantap dalam keadaan hangat. Soft Shell Crab Salad Kepiting yang disajikan adalah yang berkulit lembut sehingga bisa langsung dilahap di setiap gigitannya. Selain itu, kepiting segar ini semakin nikmat karena dihidangkan bersama salad vinegar.


Teriyaki Chicken Pizza yang dinamakan Teriyaki Chicken ini terbilang unik karena masih kental dengan cita rasa okonomiyaki. Potongan ayam panggang, tomat dan dipadu saus teriyaki memenuhi setiap potongan pizza. Satu porsi menu ini cukup mengenyangkan. Oyakodon Khusus orang Indonesia yang cinta nasi, Oko Oko juga menyajikan beberapa pilihan menu yang pastinya cocok. Oyakodon adalah salah satunya. Semangkuk nasi telur disajikan dengan taburan potongan daging sapi dan ayam. Rasa pedas manis dari menu ini bisa mengobati kerinduan akan sajian menu nusantara. Sake Don Menu nasi lainnya adalah Sake Don. Kali ini, semangkuk nasi bisa disantap dengan irisan ikan salmon yang segar dan gurih. Rasanya pun semakin istimewa karena disantap dengan siraman saus teriyaki. Tori Don Suka nasi dan ayam? Coba Tori Don. Semangkuk nasi dihidangkan bersama irisan ayam bakar dengan siraman saus teriyaki spesial Oko Oko terasa nikmat di setiap suapannya.

Fish/Tori Katsu Curry Menu baru terakhir adalah Fish/Tori Katsu Curry. Sepiring nasi dihidangkan dengan siraman kari saus khas jepang. Sebagai lauk, kita bisa memilih ingin menggunakan chicken katsu atau potongan ikan segar. Pilihan tersebut tentunya tergantung pada selera Anda. Menu-menu baru spesial tersebut bisa dicicipi mulai dari kisaran harga 7 sampai belasan dollar saja per porsi. Anda pun bisa untuk value upgrade pada setiap menu. Misalnya, hanya dengan menambah sekitar 5 hingga 7 dollar, Anda bisa menambahkan reguler set salad, nasi, miso soup, atau chicken karaage. Khusus pembaca OZIP, Oko Oko memberikan promo spesial, Buy one get one FREE dengan menunjukkan kupon promo yang tertera pada halaman ini. Kabar gembira lainnya, menu-menu spesial tadi juga akan bisa dinikmati di Indonesia karena Oko Oko akan membuka cabang baru di Jl. Dewi Sri 98, Kuta, Bali pada Desember ini. Teks: Rahmatul Furqan Foto: Windu Kuntoro Oko Oko Alamat Oko Oko City: 489 Elizabeth St (Jasper Hotel), Melbourne Alamat Oko Oko Carlton: 644A Swanston St, Carlton Facebook: Okoaustralia Instagram: @okoaustralia @okoindonesia

*Promo ini berlaku hanya untuk menu Oko Oko pancakes dan donburi, dengan ketentuan second item equal or lesser value *Promo berlaku di Oko Oko Swanston St dan Elizabeth St, Melbourne

Selain berbagai makanan lezat, Oko Oko juga menyediakan minuman spesial. Pilihannya beragam. Mulai dari mocktail non alkohol seperti mojito, passion fruit, lemon, dan yuzu soda, hingga aneka minuman dingin lainnya. Pilih yang sesuai selera Anda.

Buy one get one FREE ozip.com.au

47


INFO

Jajan Seru di Australia ala @anakjajan Yuk, ngobrol dengan foodblogger yang cukup santer di kalangan Instagrammer, Julia dan Marius, pemilik akun Instagram @ anakjajan. Pasangan ini memang pandai mengkombinasikan keahliannya -- Julia si penulis konten, dipadu dengan Martius si fotografer andal – sehingga menghasilkan karya gastronomi yang fenomenal di sosial media.

2. Campos Coffee

4. Black Star Patisserie

144 Elgin St, Carlton VIC 3053

The Galeries, Level 2, 500 George St NSW 2000

“Kopi di Australia selalu istimewa dan salah satu coffee roaster yang wajib dikunjungi adalah Campos Coffee. Jangan lupa memesan cappuccino dengan bonsoy atau affogato.”

“Wajib coba kue strawberry watermelon cake dengan potongan semangka yang segar di tengah kue.”

Dimulai dari tahun 2011, ketika duo kuliner ini mengunjungi banyak tempat makan di berbagai kota. Karena banyaknya tempat makan yang sudah dikunjungi, mereka memutuskan untuk mendokumentasikan hobi tersebut di sebuah blog, www.anakjajan. com. Serunya foodblogging semakin dirasakan Julia dan Marius ketika hobi tersebut mempertemukan mereka dengan orangorang yang memiliki hobi yang sama. Belum lagi, setiap mengunjungi negara baru, otomatis mereka memiliki wadah untuk membaginya di media sosial yang praktis menghasilkan penggemar. Keduanya pun sudah pernah menjelajahi Australia dan mencoba berbagai makanan enak di negeri kanguru ini. Berikut rekomendasi makanan wajib coba di Australia dari @anakjajan:

1. Do Dee Paidang Basement 353 Little Melbourne VIC 3000

Collins

Street,

3. Aqua S

5. The Grounds of Alexandria

16 Red Cape Lane, Melbourne VIC 3004

7a/2 Huntley Street, Alexandria NSW 2015

“Buat pencinta es krim, toko in wajib dikunjungi. Selain rasa sea salt andalan, setiap dua minggu mereka mengganti rasa es krimnya.”

“Tempat brunch ini selain makanannya yang beragam, tempatnya juga sangat bagus dan cantik dengan konsep taman yang unik!”

“Di sini wajib cobain tom yum noodle mereka terutama yang king size, kuahnya begitu lezat, pedas, asam, dan pasti membuat ketagihan.”

Teks: Syafira Amadea Foto: @anakjajan

48

ozip.com.au


INFO

6 Negara, 6 Cara Menikmati Teh Sejak 15 Desember 2005, dunia ikut berpartisipasi untuk merayakan International Tea Day setiap tahunnya. Awalnya perayaan ini bertujuan untuk mengangkat isu seputar para pekerja teh untuk mendapatkan kehidupan yang layak. Seiring dengan waktu, dengan meningkatnya popularitas teh menjadi minuman nomor dua setelah air yang paling banyak dikonsumsi di dunia, makna dari perayaan teh pun menjadi lebih beragam. Buat sebagian orang, minum teh adalah sebuah tradisi atau ritual. Namun tidak sedikit yang minum teh sebagai bagian dari lifestyle dan trend. Melalui 6 negara dari berbagai belahan dunia, saya ingin berbagi keseruan tentang bagaimana mereka memaknai sebuah proses, tradisi, dan perbedaan dalam secangkir teh.

Tiongkok

Sejarah minum teh dipercaya berasal dari Tiongkok, saat Kaisar Shen Nung tanpa sengaja meminum daun Camellia Sinensis kering yang terjatuh di atas air yang sedang dididihkannya. Sejak saat itu, teh menjadi bagian yang tak terpisahkan dari masyarakat Tiongkok. Teh sendiri dipercaya sebagai minuman yang memberikan ketenangan dan kesehatan untuk tubuh, umumnya mereka meminum teh hijau tanpa tambahan gula. Namun, teh dengan berbagai tambahan topping seperti keju, susu, menjadi yang paling diminati generasi muda Tiongkok saat ini.

Jepang

Minum teh adalah bagian dari tradisi Jepang untuk menyambut tamu yang disebut Chado/Chanoyu. Untuk penyajiannya, disiapkan secara khusus oleh orang yang mendalami seni upacara minum teh. Teh yang paling terkenal adalah matcha, yaitu teh hijau yang ditumbuk sampai menjadi bubuk dicampur air mendidih dan diaduk dengan alat khusus bernama ‘Chasen’. Saat ini, Matcha Latte masih tetap menjadi primadona untuk kalangan muda di Jepang.

India

Teh hitam adalah jenis teh yang paling banyak digunakan di India, dianggap sebagai komposisi paling tepat untuk membuat Masala Cai yang tersohor itu. Pada umumnya, Masala Chai adalah kombinasi dari teh hitam, susu, rempah, dan gula. Di India, teh adalah minuman utama yang sudah melebur dalam ritme kehidupan masyarakat India, sehingga sangat mudah ditemukan di mana-mana.

Taiwan

Teh Oolong adalah jenis teh yang terkenal di Taiwan. Ritual minum teh sangat lekat dengan keseharian mereka dan salah satu bentuk penerimaan terhadap tamu yang datang. Bagi generasi millennial-nya, Taiwan Bubble Tea yang berbahan dasar teh hitam/teh hijau dengan kombinasi susu, sirup, dan bubble dalam bentuk seperti bola yang kenyal masih menjadi pilihan utama.

Indonesia

Kebiasaan minum teh di Indonesia tidak mengenal ritual atau waktu tertentu, seperti di Tiongkok atau Jepang. Hampir semua daerah di Indonesia memiliki kebiasaan minum teh apapun makanannya. Umumnya, teh yang disajikan adalah teh hitam dengan tambahan es dan gula. Banyak juga yang memilih minuman teh botol atau teh dengan berbagai macam topping seperti buah, jelly, bubble yang praktis dan enak dinikmati di segala suasana.

Australia

Dari dahulu Australia terkenal sebagai negara yang terobsesi dengan teh. Meminum teh di pagi atau siang hari adalah kebiasaan yang sering dilakukan oleh masyarakatnya untuk mengawali hari atau rehat sejenak. Teh yang menjadi favorit adalah teh hitam dengan campuran susu dan gula yang disajikan bersama dengan Lamington cake. Teks: Sylvia Mira (Penulis adalah Technical Manager for Tea Category in Consumer Goods Company) Foto: Pixabay ozip.com.au

49


FOOD REVIEW

Jokamz

Cita Rasa Jawa di Dekat Kampus Melbourne University Jokamz Melbourne memiliki daya tarik tambahan selain aneka kuliner yang ditawarkan. Harga makanan yang pas di kantong serta variasi menu yang beragam membuat rumah makan ini cukup laris diminati penduduk sekitar. Berjarak 10 menit jalan kaki dari area kampus Parkville Melbourne University, Jokamz merupakan salah satu tujuan mahasiswa dan orang kantoran di sekitar Parkville untuk bersantap siang. “Jokamz ini berdiri di akhir 2014, dan fokus masakan kami lebih ke citarasa Jawa,� ucap Prisma, chef Jokamz. Beberapa menu andalan Jokamz memiliki bumbu dan cita rasa spesial. Apa saja? Berikut di antaranya!

Lunch Special Ingin menyantap masakan rumahan ala restoran Indonesia di Melbourne? Di Jokamz tiap hari selalu ada 6-7 menu yang bisa dipilih mulai dari rendang, terung balado, stir fry vegie, dan beragam olahan masakan dari ayam, ikan, tahu, atau telur serta side dish seperti tahu isi, martabak, atau spring roll. Menu ini selalu berubah setiap harinya kecuali rendang dan terung balado.

50

ozip.com.au


Nasi Goreng Ayam & Mie Goreng Ayam When in doubt, always choose nasi goreng. Karena nasi goreng tidak pernah salah. Begitupun dengan menu yang ditawarkan di Jokamz ini. Konon katanya ada tambahan bumbu rahasia. Ditanya apa resep rahasia nasi goreng ini, Prisma hanya tersenyum simpul penuh arti sambil mempersilakan tim Ozip mencicipinya sendiri. Suapan pertama ternyata memang menggoda, mengundang penikmat untuk menandaskan satu porsi penuh. Ditemani irisan-irisan ayam yang terasa gurih, sendokan berikutnya pun tak kalah nikmat. Harga satu porsinya tidak mencekik kantong, hanya $10.90.

Bebek Goreng Ada kalanya seporsi bebek goreng kurang bisa memuaskan rasa lapar karena ukuran bebeknya yang terlalu kecil. Hal ini tidak berlaku untuk bebek goreng Jokamz yang ukurannya cukup besar. Bukan hanya itu, daging bebeknya terasa empuk, bahkan bagian tulangnya bisa digigit dengan mudah. Renyah dan nikmat, dipadu dengan sambal merah dan hijau, tahu, tempe dan lalapan mengundang selera siapapun yang memesan. Tunggu apa lagi, harganya pun hanya $13.90.

Mie Ayam Ingin cita rasa nasi goreng tapi enggan menyantap nasi? Coba deh, mie goreng. Dengan kenikmatan yang sama dan topping yang beragam, seporsi mie goreng bisa memuaskan keinginan untuk menikmati sajian khas Jokamz.

Iga Bakar Bayangkan santapan daging iga yang tidak terlalu berlemak, empuk, manis sekaligus gurih. Jangan khawatir kalau tidak suka pedas, karena sambal disajikan terpisah dengan dua pilihan yaitu sambal merah dan sambal hijau. Menu ini juga dilengkapi dengan lalapan, tahu dan tempe yang makin melengkapi nikmatnya santapan. Harganya? Cukup mengeluarkan $13.90 saja.

Jokamz Alamat: 164 Cardigan St Carlton, Melbourne Telepon: 0403264237

Hawa Melbourne yang dingin siang itu mengundang kami untuk mencari kehangatan dalam semangkuk mie ayam. Bumbu mie ayam yang khas, dipadu dengan taburan daun bawang dan ayam yang sedikit manis, serta semangkuk kecil kuah segar beserta bakso urat. Seakan belum lengkap, mie ayam ini masih dilengkapi dengan dua krupuk pangsit yang renyah. Dibanderol dengan harga $10.90, mie ayam ini sangat terjangkau untuk santap sehari-hari.

Burger Rendang Burger dengan daging rendang, kenapa tidak? Inovasi andalan Jokamz ini luar biasa, memadukan kuliner Barat dan Timur dengan sempurna. Disajikan lengkap dengan kentang goreng renyah layaknya burger pada umumnya, gigitan pertama langsung menyentakkan gurih dan pedasnya rendang ke indra perasa. Daging patty-nya pun empuk, langsung lumer di mulut. Penasaran ingin mencoba? Harganya hanya $12.90. Teks: Putri Foto: Davian Wijaya, Dok. Jokamz

ozip.com.au

51


INFO

Sajian Natal Ikonis

Merayakan Natal tentu kurang lengkap tanpa berbagai sajian istimewa. Dari sekian banyak sajian Natal yang sering dihidangkan di berbagai negara di seluruh dunia, lima sajian ini termasuk yang cukup ikonis.

1. Gingerbread Sajian ini bervariasi, mulai dari kue yang lembut hingga yang menyerupai biskuit. Sesuai namanya makanan ini menggunakan jahe sebagai salah satu bahannya. Selain itu, juga menggunakan cengkih, pala atau kayu manis dan ditambah dengan madu, gula atau tetes tebu untuk menambah cita rasa manis.

2. Fruitcake Ada yang membuat fruitcake dalam bentuk bolu namun ada juga yang membuatnya dalam bentuk roti. Meskipun demikian keduanya sama-sama menggunakan potongan buah kering. Fruitcake ini enak dimakan apa adanya namun tidak sedikit yang menambahkan krim atau gula halus ketika menyantapnya.

3. Eggnog Minuman yang bercita rasa manis ini terbuat dari susu, krim, gula, dan kuning telur. Untuk menambah aroma dan rasa bisa ditambahkan vanila, pala, atau kayu manis. Selain disajikan saat perayaan Natal, Eggnog juga sering menjadi sajian ketika perayaan Tahun Baru.

4. Candy Cane Candy Cane banyak dijadikan hiasan untuk membuat Natal menjadi lebih meriah. Namun fungsinya bukan hanya untuk itu saja, Candy Cane adalah salah satu sajian Natal yang banyak digemari, terutama untuk penyuka makanan manis. Permen yang berbentuk stik ini berwarna merah putih garis-garis.

5. Pavlova Hidangan pencuci mulut ini biasanya dilapisi oleh krim dan dihiasi aneka potongan buah. Nama Pavlova berasal dari balerina asal Rusia, Anna Pavlova. Kabarnya sajian ini dibuat khusus untuk menghormati sang balerina ketika ia mengadakan tur ke New Zealand dan Australia pada tahun 1920-an.

52

ozip.com.au

Teks: YL Foto: Pixabay


RESEP

Resep Dapur Dina

Untuk Anda yang merayakan Hari Natal, yuk kita bikin kue-kue ringan berikut ini yang bisa disajikan sebagai camilan perayaan Natal.

Resep Nastar

Resep Kastengel

Bahan-bahan: Kulit nastar: • 500 gram tepung terigu. • 350 gram butter (potong dadu kecil, sebaiknya dingin/bukan suhu ruangan). • 85 gram gula halus. • 2 kuning telur. Olesan: Selai nanas: • 2 kuning telur. • 1 nanas ukuran besar. • Susu cair secukupnya. • 100 gram gula pasir (sesuai selera). • 1 batang kayu manis. • 4 cengkih. Cara membuat: Selai nanas (idealnya dibuat beberapa jam sebelumnya atau sehari sebelumnya): 1. Potong nanas menjadi potongan kecil, haluskan di food processor atau blender tanpa ditambah air. 2. Tuang ke panci, panaskan dengan api sedang, masukkan juga kayu manis dan cengkih, sambil diaduk sesekali. 3. Sesudah kurang lebih 30 menit (mulai habis jus dari nanasnya dan warna berubah kuning tua), singkirkan kayu manis dan cengkih, tambahkan gula pasir, aduk terus. 4. 20 menit sesudah gula pasir dimasukkan (sambil diaduk terus), selai nanas matang (pastikan matang dengan baik). 5. Sisihkan (simpan di kulkas sampai diperlukan). Kulit nastar: 1. Kocok butter sekitar satu menit aja. 2. Masukkan gula halus, kocok sebentar saja supaya menyatu (kurang dari satu menit). 3. Masukkan kuning telur, kocok rata. 4. Masukkan tepung (yang sudah diayak) secara bertahap, aduk rata dengan spatula. 5. Sesudah semua tepung masuk, bisa dilanjutkan mengaduk dengan tangan (panas tangan kita sangat membantu mencampur dengan baik) pastikan tidak mengaduk terlalu lama, hanya sampai adonan tercampur rata dan kalis, kita mau adonan tetap dingin. 6. Siapkan baking tray yang sudah dioles mentega, panaskan oven 330°f = 165°c. 7. Bentuk selai nanas seperti bola-bola kecil (ukuran kelereng), lakukan hingga selesai (ketika melakukan ini, adonan kulit bisa disimpan di kulkas). 8. Bentuk adonan kulit nastar, menyerupai bola2 kecil dengan ukuran sedikit lebih besar dari bola-bola selai nanas. 9. Pipihkan bola kulit, letakkan bola nanas ditengahnya, tutup dan bentuk bola tanpa dipegang terlalu lama, letakkan di baking tray (beri sedikit jarak satu dengan lainnya). 10. Lakukan hingga semua adonan selesai. 11. Panggang 15 menit, keluarkan dari oven, oles dengan bahan olesan, panggang 15 menit lagi hingga matang. 12. Keluarkan dari oven, dinginkan di rak pendingin. 13. Tunggu hingga benar-benar dingin sebelum disimpan di toples.

2. 3. 4. 5.

6. 7.

8. 9. 10.

Bahan-bahan: • 200 gram keju tua/keju edam/keju gouda. • 330 gram terigu serbaguna + 50 gram tepung maizena (aduk rata dalam mangkok). • 2 kuning telur. • 250 gram butter (suhu ruangan). • 1 kuning telur (untuk olesan). • Keju parmesan atau cheddar secukupnya (untuk taburan). Cara membuat: 1. Oleskan baking tray dengan butter, sisihkan. Kocok butter dengan kecepatan sedang lebih kurang 2 menit hingga lembut dan berwarna pucat. Masukkan kuning telur satu persatu, sambil dikocok hingga tercampur rata. Masukkan keju edam yang sudah diparut, kocok hingga tercampur rata, lebih kurang 3 menit. Masukkan tepung (diayak) secara bertahap, aduk rata (dengan spatula atau sendok nasi) hingga kalis, bentuk pipih, bungkus plastik atau simpan di wadah tertutup, simpan lebih kurang 15 menit di kulkas (agar sedikit mengeras, memudahkan untuk dibentuk). Panaskan oven di suhu 355°f atau 180°c. Siapkan bidang datar, taburi sedikit tepung, giling adonan, buat potongan memanjang (sesuai selera), letakkan hasil potongan di baking tray dengan diberi sedikit jarak (kastengel tidak akan mengembang banyak, jadi sedikit saja jarak antara satu dengan lainnya). Oleskan bagian atas kastengel dengan kuning telur dan taburi dengan parutan keju parmesan atau cheddar. Panggang selama lebih kurang 25 menit (hingga mengering dan berwarna kecokelatan). Pastikan kastengel dingin sebelum disimpan di toples.

Teks: Dina Kumaladewi Mengko Foto: Dok. Dapur Dina

Dapur Dina adalah akun YouTube milik Dina Kumaladewi Mengko, seorang food vlogger yang gemar memasak. ozip.com.au

53


TRAVELING Seri ke-24 Catatan Harian Wisata Indonesia

Lombok

Wisata Alam, Budaya, dan Kuliner Gili air

P

embaca OZIP, pernah dengar salah satu dari destinasi ini, seperti Pantai Senggigi, Gili Air, Gili Trawangan, Gunung Rinjani, Sembalun, Sentanu, Bau Nyale atau desa Sade? Ya itu destinasi internasional yang berada di Nusa Tenggara Barat atau lebih dikenal Lombok Mataram.

Desa Sade

om

Mengelilingi Lombok saja tak cukup seminggu, apalagi banyak destinasi menarik yang sudah dikelola secara profesional di Nusa Tenggara Barat. Matahari tropis, pantai, pasir putih, laut dan langit biru selalu menjadi momen tak terlupakan seumur hidup.

54 54

ozip.com.au ozip.com.au

sa rL ra

Li

ng

Air terjun sendang gile

Pu

Di Indonesia, banyak sekali masjid bersejarah yang menggambarkan jejak sejarah agama Islam. Salah satunya, masjid kuno Bayan Beleq di Lombok yang dibangun 300 tahun lalu (di abad ke-17). Arsitekturnya terasa membumi dengan bangunan dan alam sekitarnya, dindingnya terbuat dari anyaman bambu, struktur tumpang pada atapnya ditopang bilah-bilah bambu dan pondasi sekaligus lantainya dibangun dari batu-batu kali yang kokoh.

bo k

Theguardian.com dan Lonelyplanet.com pernah mengulas Lombok sebagai salah satu destinasi terbaik setelah Bali, terutama dari sisi panorama alamnya yang luar biasa. Dengan latar budaya perpaduan Bali dan Jawa dan adaptasi dengan alam yang unik, menciptakan nuansa unik dalam kehidupan sehari-hari masyarakatnya. Salah satu budaya lokal yang menarik misalnya usaha tenunan tradisional di desa Sasak Sade, maupun olahraga fisik tradisi Paresean.

Sasak village, Sade


Tak melulu pantai, ada kawasan geopark gunung Rinjani dengan danau Segara Anak di puncak gunung. Air terjun Sendang Gile atau Tiu Kelep yang membuat hati penuh gelora ketika mendengar deru air yang jatuh. Pengaruh Hindu Bali juga sangat kental di provinsi ini, Pura Suranadi dan Pura Lingsar patut menjadi destinasi yang wajib dikunjungi. Satu yang tak boleh dilewatkan juga adalah wisata kuliner. Ciri khas kuliner Lombok adalah lombok atau cabainya. Kalau tidak tahan dengan kuliner pedas yang gradenya 8 atau 9 dari skala 10, jangan takut minta sambal atau cabainya dibuat terpisah.

G

un un g

Ri nj an i

Ada beragam kuliner lokal yang sudah terkenal, misalnya plecing kangkung (kangkung lombok bertekstur besar dengan kacang goreng) yang biasanya disajikan bersama ayam bakar taliwang. Kelaq batih (biji buncis tua dicampur dengan daun singkong muda), nasi puyung (nasi campur dengan sambal daging, biji kedelai goreng, kentang goreng kremes, dan sambal khas Sasak), ikan bakar pantai nipah dan nasi Sukoraja (daging sapi dengan rempah lokal, dijemur dan digoreng serta sambal sebie rawit hijau). Alamak pedasnya, eh maknyusnya! Ayo ke Lombok, our Wonderful Indonesia. Teks: Rio S. Migang (rio@eco-plan.com.au) Foto: Istimewa (berbagai sumber)

Ayam Taliwang

Plecing Kangkung

ozip.com.au ozip.com.au

55 55


dari

PERAYAAN 30 TAHUN

56

ozip.com.au

OZIP December 2017  
OZIP December 2017  
Advertisement