Issuu on Google+

Maret 2012

Edisi 16

Api Ini merupakan galeri dari foto teman-teman yang tergabung dalam grup ‘Potret Bali’ yang diadakan di Facebook Hanya sekadar untuk berbagi.


Ide : Igb Adi Perbawa Widnyana Sudibya Layout : Nyoman Martawan

Foto oleh : Abi Artworkers Agus Wiryadhi Saidi Anggara Mahendra Dgp Dewa Ludra Ekayasa Bali Igb Adi Perbawa Ismail Ilmi Komang Tony Astama Made Harsa Geriaputra Made Teresna ‘Ngakan Abdiyana’ Nyoman Martawan Putradjaja Chandra Wisnu Suka Adnyana Wayan Gunayasa Widnyana Sudibya Yanfhoto Instan

(Sejak) 2011

2

| edisi Api | Maret 2012 |

Api Akhirnya di bulan Maret 2012 ini buku digital ini bisa diselesaikan dalam edisi yang ke-16. Puji syukur atas anugrah dan karuina dari Tuhan Yang Maha Esa. Mungkin kalau bicara tentang api, akan banyak sekali bermanfaat bagi kehidupan di bumi ini, salah satu yang paling penting adalah api matahari yang sangat kita butuhkan di bumi ini. Tumbuhan dapat berfotosintesis, sekaligus manusia membutuhkan vitamin D dari sinar pagi mentari. Sangat menghangatkan dan memberikan kehidupan di alam ini. Kalau dari kehidupan sehari-hari tentunya kita banyak sekali memerlukan api. Menyalakan lampu, memasak dan sebagainya. Entah apa yang terjadi ketika kita mulai memusuhinya saat dia terlalu besar dan membakar semuanya, baik itu hutan, rumah dan panci masak ibu-ibu di dapur. Galeri foto-foto di bawah ini bisa memberikan sedikit gambaran bagaimana api yang mungkin sangat berguna untuk kehidupan khususnya di Bali. Disamping fotofoto bertema Bali kita bisa juga menikmati beberapa foto esai dari kejadian dibulan terakhir ini, masih tentang Bali. Terima kasih atas kerja sama dan bantuan teman-teman semuanya atas selesainya buku digital ini. Tentunya kekurangan-kekurangan dalam buku ini sangatlah banyak, dimohon untuk masukanya. Akhirnya marilah kita nikmati karya-karya foto teman kita. (Martawan)

Tidak diizinkan menggunakan foto-foto yang ada di sini kecuali atas persetujuan pemiliknya. Pemilik foto memiliki hak penuh atas fotonya. Ini merupakan galeri dari foto teman-teman yang tergabung dalam grup ‘Potret Bali’ yang diadakan di Facebook. Hanya sekadar untuk berbagi.

| edisi Api | Maret 2012 |

3


Seberapa panas api itu?

Opini 4

| edisi Api | Maret 2012 |

Foto Esai Ucapan | edisi Api | Maret 2012 |

5


Ismail Imli

Nyoman Martawan

6

Dari Baturiti, Tabanan lahir 1983. Senang memfoto untuk menghilangkan kejenuhan. Melihat foto memberikan saya kepuasan tersendiri apalagi foto itu adalah hasil jepretan saya sendiri yang didapatkan sesuai dengan apa yang ada di benak saya tanpa pengaruh ataupun tuntutan dari orang. Pokoknya puas.

| edisi Api | Maret 2012 |

Ib Adi Perbawa

Widnyana Sudibya

Wayan Gunayasa

Putradjaja Candra Wisnu

Dgp Dewa Ludra

Anggara Mahendra

Ngakan Abdiyana

| edisi Api | Maret 2012 |

7


Nyoman Martawan

Api memang sangat panas, bisa membakar apa saja. Ketia kecil jadi sahabat dan besar menjadi penjahat.

Igb Adi Perbawa

Manusia di bumi sangat memerlukan “Api� dalam kehidupannya. Api dijadikan perlambang atau moto semangat, gairah, keperkasaan juga ketakutan manusia. Api Asmara, Api tak kunjung padam, Api Pancasila........dan Api neraka.

Putradjaja Chandra Wisnu

Seberapa panas api itu?

8

| edisi Api | Maret 2012 |

kita semua pasti tahu dampak yg akan ditimbulkan apabila si jago merah itu mengamuk. pernah juga ada kasus seorang istri yg jadi korban pembunuhan oleh suami-nya sendiri akibat sang suami terbakar api cemburu yg tidak terlihat itu. kesimpulan: api yg kasat mata maupun yg tidak terlihat sama2 bisa menimbulkan efek yg mengerikan apabila tak terkontrol. jadi memang benar pepatah yg mengatakan: jangan main api kalau tidak mau terbakar nanti........

Suka Adnyana

Api kalau kita lihat akan sangat berbahaya dan pastinya sudah panas tetapi kalau kita telusuri api itu memiliki ukuran yg berbeda kalau kita nilai dari segi panasnya, tergantung dari warna, tempat dan ukuran api itu sendiri......

| edisi Api | Maret 2012 |

9


Ngeseng Puṣpalingga, yakni membakar puṣpaśarīra (wujud roh) di atas dulang dari tanah liat atau dulang perak, dengan sarana sepit, panguyegan, balai gading dan lain-lain, dengan api pembakaran yang diberikan oleh pandita pemimpin upacāra. Upacāra ini dilakukan pada dini hari, saat dunia dan segala isinya dalam suasana hening guna mengkondisikan pelepasan Ātma dari keduniawian. dan dilanjutkan dengan upacara Nganyut ke Segara(pantai) Suwat, Gianyar, 2011 (Abi Artworkers)

10

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

11


Petulangan sebagai tempat pembakaran mayat umumnya berbentuk binatang-binatang tertentu yang bersifat simbolis. seperti lembu, macan, singa, naga , gedarba, gajah mina sudang-sudangan dan bentuk lainya..,Pemakaiannya disesuaikan dengan kasta/warga, sekte yang dianut leluhur-nya yang ada dalam masyarakat tersebut.Karya petulangan di samping fungsinya sebagai tempat pembakaran juga memiliki nilai-nilai keindahan dalam seni.. Setra Suwat, kec. Gianyar 2011 (Abi Artworkers)

12

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

13


“Dengan sekejap api membakar semua wadah� upacara ngaben masal di setra Suwat, desa Suwat kec.Gianyar...2011 (Abi Artworkers)

14

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

15


pembakaran wadah jenasah dengan bentuk macan di setra Suwat, desa Suwat kec. Gianyar...2011 (Abi Artworkers)

16

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

17


Percikan api... (Agus Wiryadhi Saidi)

18

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

19


Ketut Rina (Cak Rina) pada pembukaan Pameran Lukisan Tedja Suminar di Bentara Budaya Bali... (Agus Wiryadhi Saidi)

20

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

21


Cak Rina bermain api... (Agus Wiryadhi Saidi)

22

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

23


30 Januari 2012. prosesi ngaben di Bali. Mungkin beberapa orang akan heran dgn masyarakat Bali, bikin bade (wadah jenazah) rumit dan mahal, tapi cuma kepake sekitar 30 menit utk membawa jenazah ke kuburan, lalu dibakar. aku juga heran, tp disini uniknya Bali kita :) (Anggara Mahendra)

24

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

25


bermandikan Api (Dgp Dewa Ludra)

26

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

27


Prosesi Mamukur... (Ekayasa Bali)

28

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

29


Ngenjit “ Dupa “ jagi mebakti...... (Igb Adi Perbawa)

30

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

31


Upacara Puncak “ Memukur “... (Igb Adi Perbawa)

32

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

33


Geni atau “ Api “ merupakan salah satu sarana penting sebagai sebuah prosesi dalam upacara Memukur .... (Igb Adi Perbawa)

34

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

35


Siap-siap....Duuuuarrrrrr.......hehehehhe (Igb Adi Perbawa)

36

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

37


“ Penimpug “ Api..sarana penting untuk sebuah upacara di Bali..... ( bila tiing sudah “ mekeplugggg “ pertanda upacara dimulai ) (Igb Adi Perbawa)

38

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

39


Pembersihan diri sebelum upacara Mesangih ( Metatah )...Danyuh / Prakpak daun kelapa kering & Api salah satu sarana penting pada upacara ini... (Igb Adi Perbawa)

40

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

41


tari api di rangkaian bali creative festival 2010, art centre, denpasar (Ismail Ilmi)

42

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

43


tari dengan menggunakan media api (Ismail Ilmi)

44

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

45


api sebagai pemberi jiwa pada gerak wayang bali (Ismail Ilmi)

46

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

47


Sanghyang Jaran (Komang Tony Astama)

48

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

49


Pentas Tari Sanghyang Manik Geni Pekan Kesenian Bali (PKB) ke 33 Tgl 22 Juni 2011...... (Made Harsa Geriaputra)

50

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

51


Prosesi Ngaben...... (Made Harsa Geriaputra)

52

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

53


Main Api (Made Teresna)

54

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

55


Kecak Api Cak Rina (Made Teresna)

56

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

57


On Fire (Made Teresna)

58

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

59


Pembakaran Bade Tumpang Pitu, Setra Suwat, Gianyar 2011.. (‘Ngakan Abdiyana’)

60

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

61


Pembakaran wadah jenasah berbentuk Macan dan Lembu di Setra Suwat. Gianyar 2011.. (‘Ngakan Abdiyana’)

62

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

63


Api sang Dalang. (Nyoman Martawan)

64

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

65


Pembakaran Naga Banda saat Palebon Puri Peliatan, Gianyar tahun 2010. (Nyoman Martawan)

66

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

67


Pembakaran ‘somi’ persawahan di Klungkung. (Nyoman Martawan)

68

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

69


Di sinilah air, api dan tanah bertemu, ketika sedang menanak nasi di pawaregan Pura Kentel Gumi, Klungkung. (Nyoman Martawan)

70

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

71


Ritual Siwaratri 22 Januari 2012... (Putradjaja Chandra Wisnu)

72

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

73


Suckling Pig... (Putradjaja Chandra Wisnu)

74

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

75


membakar ogoh-ogoh... (Putradjaja Chandra Wisnu)

76

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

77


sacred Barong... (Putradjaja Chandra Wisnu)

78

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

79


tarian api... (Putradjaja Chandra Wisnu)

80

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

81


Ganesha Festival... (Putradjaja Chandra Wisnu)

82

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

83


Hanoman sakti... (Putradjaja Chandra Wisnu)

84

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

85


Hanoman Obong... (Putradjaja Chandra Wisnu)

86

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

87


tari obor... (Putradjaja Chandra Wisnu)

88

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

89


parade obor... (Putradjaja Chandra Wisnu)

90

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

91


obor2 - merah... (Putradjaja Chandra Wisnu)

92

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

93


dilalap api... (Putradjaja Chandra Wisnu)

94

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

95


pelebon puri Mengwi - 2010 (Putradjaja Chandra Wisnu)

96

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

97


belum terbakar semua-nya... (Putradjaja Chandra Wisnu)

98

| edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

99


ritual - persembahyangan... (Putradjaja Chandra Wisnu)

100 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

101


pelebon... (Putradjaja Chandra Wisnu)

102 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

103


trance... (Putradjaja Chandra Wisnu)

104 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

105


the magic of Sanghyang Jaran dance... (Putradjaja Chandra Wisnu)

106 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

107


manusia - kebal api... (Putradjaja Chandra Wisnu)

108 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

109


Ritual Siwaratri 22 Januari 2012... (Putradjaja Chandra Wisnu)

110 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

111


ngaben... (Putradjaja Chandra Wisnu)

112 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

113


click - click - click . . . (Putradjaja Chandra Wisnu)

114 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

115


puppet show... (Putradjaja Chandra Wisnu)

116 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

117


Sanghyang Buda (Suka Adnyana)

118 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

119


Pembakaran bade (Wayan Gunayasa)

120 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

121


Panca Mahabutha di kembalikan dengan sarana api (Wayan Gunayasa)

122 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

123


Pembakaran mayat...(metitip di gni) (Wayan Gunayasa)

124 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

125


beginilah jadinya kalaus esuatu yang tadinya indah terbakar oleh api (Wayan Gunayasa)

126 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

127


‘legong api’, sanggar nrita dewi, ubud, gianyar. pentas pkb 2005 - 30 juni 2005, kalangan ayodya, taman budaya bali. (Widnyana Sudibya)

128 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

129


‘legong api’, sanggar nrita dewi, ubud, gianyar. pentas pkb 2005 - 30 juni 2005, kalangan ayodya, taman budaya bali. (Widnyana Sudibya)

130 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

131


tarian api... (Widnyana Sudibya)

132 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

133


‘api blencong’ menjadikannya bayang-bayang yang hidup, kita lalu menyebutnya ‘wayang’.... (Widnyana Sudibya)

134 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

135


Nyekah (Yanfhoto Instan)

136 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

137


138 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

139


140 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

141


142 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

143


144 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

145


146 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

147


Tradisi

Nuuh Tradisi Nuuh Pedanandanan yang dilaksanakan di Pura Puseh Sebatu, Gianyar sore ini 26 Februari 2012. Ibu-ibu mulai berdatangan ke pura dengan menjunjung sok yang berisikan beraneka buah, jajan dan canang. Setelah semua berkumpul di pura, dilaksanakan persembahyangan. Dari deretan haturan yang diletakan di penatara pura terlihat sebuah asagan yang berhiaskan janur dan berisikan jajan yang disebut dengan sanganan lempeng. Seorang Wali Nuuh mulai mengucapkan mantera di samping asagan di kiri dan

148 | edisi Api | Maret 2012 |

kanan dengan membawan lidi panjang yang berbentuk pecut. Konon dahulu pecut lidi ini diisi dengan uang kepeng (pis bolong). Wali Nuuh melaksanakan ngadur, keluar pura mendekati dan meneriaki anak-anak yang sudah berkumpul di luar pura (jaba sisi) dengan terus bersorak. Asagan yang yang ditandu oleh beberapa orang ikut keluar pura, anak-anak yang bertelanjang dada ini mulai merebut isi asagan. Wali Nuuh mulai memecuti anak-anak yang belum metatah ini ketika naik berebut isi asagan tersebut. (Nyoman Martawan)

| edisi Api | Maret 2012 |

149


150 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

151


152 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

153


154 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

155


Persembahan

Ratusan

Babi Guling Yup... Ada yang unik di Desa Timbrah, Karangasem warga berbduyun-duyun datang ke pura dengan memikul babi guling. Hari ini tanggal 20 Februari 2012 adalah upacara ngusaba guling di desa setempat. Acara ngusaba guling ini dilaksanakan setiap satu tahun sekali. Setidaknya lebih dari 800 babi guling memenuhi pura di Timbrah ini. Setiap warga desa mempersembahkan satu atau lebih babi guling, kebanyakan dari mereka memikulnya ke pura. Biasanya mereka sudah mempersiapkan jauh hari, warga memelihari dari beberapa bulan sebelumnya agar pas dihari upacara ngusaba guling babi yang dipelihara bisa dibuat guling. Rata-rata babi guling dihaturkan besar-besar. Warga yang tidak mampu menghaturkan guling biasanya menggantikannya 156 | edisi Api | Maret 2012 |

dengan guling bebek diseduaikan dengan kemampuan, selama ini warga selalu siap dengan babi guling. Saat sore hari setelah semua guling terkumpul di dalam pura, dilangsungkanlah upacara. Percikan tirta (air suci) ke setiap babai guling yang diletakan berbaris secara rapi di halaman pura. Selanjutnya menghaturkan bakti oleh warga demi kemakmuran desa setempat. Selesai upacara warga kembali mengambil gulingnya untuk dibawa ke rumah masing-masing. Jalanan penuh dengan orang-orang yang membawa babi guling. tidak hanya para pria, wanita pun sibuk mengurus gulingnya. (Nyoman Martawan)

| edisi Api | Maret 2012 |

157


158 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

159


160 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

161


162 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

163


164 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

165


166 | edisi Api | Maret 2012 |

| edisi Api | Maret 2012 |

167


Sampai jumpa pada edisi berikutnya. Mari Berkarya!


Potret Bali (Api)