Issuu on Google+

Alex P Chandra : Nilai Tambah x Leverage Hermawan Kartajaya : Cintai Pelanggan & Hormati Pesaing

Vol. 21 Sep - Oct 2011

Andy Kusuma Usianya belia, namun determinasi bisnisnya luar biasa. Tengok sepak terjangnya mengembangkan restauran seafoodnya hingga rela diantre para wisatawan

Growth Strategies Personal Planning & Goal Setting

Memutar Uang di

ISSN: 2087-5975

Rp. 25.000,w w w. m o n e y- a n d - i . co m

Bisnis Retail

Pertumbuhannya fantastis, bertransformasi dan adaptif, menjadi convienience dan modern, peluang bagi siapa saja untuk ikut bermain dan merebut pasar. Lets find out, how to play on this business!


- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

3


Editor Notes Butterfly Effect MANAGE M E N T PUBLISHER

Alex P. Chandra MARKETING COMMUNICATION

I Putu Agus Ariawan PUBLIC RELATION

Wahyu Sari Pande EDITOR I A L

EDITOR IN CHIEF Arif Rahman CONTRIBUTORS Alex P Chandra Hermawan Kartajaya Pribadi Budiono I Made Wenten B Suzanna Chandra REPORTER Nila Putri MANAGING EDITOR

Kinan Setya DESIGN & LAY OUT

Ihwan Rais CIRCULATION

Puji Supported By :

Alamat Redaksi: PT. BPR SRI ARTHA LESTARI Jl. Teuku Umar 110 Denpasar T. (0361) 246706 F. (0361) 246705 E. redaksi@money-and-i.com marcomm@bprlestari.com Direct Sales & Marketing for Advertisement T. 0361 7843244 www.money-and-i.com

4

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

“Kepak sayap kupu-kupu menyebabkan badai tornado di Texas”

Y

up, Anda memang tidak salah membacanya, dikenal dengan nama Butterfly Effect. Sebuah teori chaos yang diperkenalkan Edward Lorenz, seorang peneliti meteorologi yang melakukan peramalan cuaca. Pada awalnya, ia mencetak hasil perhitungan dengan format enam digit desimal, untuk menghemat waktu ia memasukkan hanya tiga digit desimal. Ternyata hasilnya sangat berbeda, kurva yang berhimpitan, bergeser sedikit demi sedikit sehingga membentuk model yang berbeda. Tiga desimal yang dianggap tidak terlalu significant, ternyata memberikan hasil akhir yang jauh berbeda. Inilah yang dikenal sebagai metafora akan konsep “ketergantungan sensitif” dimana perbedaan kecil pada suatu sistem dapat memberikan variasi yang besar dalam jangka panjang. Analoginya adalah kepak sayap kupu-kupu yang jika terakumulasi selama 40 tahun, maka berpotensi menjadi pemicu terjadinya badai tornado. Semangat itulah yang coba kami adopsi di redaksi. Berbagai fase telah di lewati majalah ini hingga volume ke-20, dan kami tetap tidak berhenti berkreasi. Kami percaya, sedikit hal yang kami lakukan lewat media ini, dalam jangka panjang akan memberikan impact yang besar bagi terciptanya perubahan yang lebih baik. Kami tetap konsisten menjadi “kepak sayap kupu-kupu”, berbagi dan menyajikan informasi, yang besar harapannya mampu menjadi sarana edukasi untuk peningkatan kualitas masyarakat yang kompetitif. Karenanya di volume ini pula kami bermetamorfosis, keluar dari kepompong untuk membentangkan sayap yang lebih lebar, beberapa perubahan pun dilakukan. Mulai dari tampilan yang sedikit berbeda, jalur distribusi yang lebih luas dan yang paling substansial adalah orang-orang baru di jajaran editorialnya. Semoga perubahan kecil ini cukup berarti dan memberikan warna lain dihadapan Anda para pembaca. Dan tema utama edisi kali ini merupakan respon atas fakta akan banyak nya bisnis retail yang tengah bermunculan khususnya di Bali. Bagaimana peluang ini menjadi sebuah kesempatan yang semestinya dapat dimanfaatkan mengingat potensinya yang masih sangat besar. Kupas informasinya di rubrik special feature. Oh ya satu lagi.. kami akan aktif update di facebook page. Kunjungi kami untuk interaksi yang membangun ya.. Selamat membaca!

Jabat Erat, Arif Rahman Editor in Chief

Send your letter to PT BPR Sri Artha Lestari, Jl. Teuku Umar 110 Denpasar or mail to M&I Magazine redaksi@money-and-i.com


- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

5


CONTENTS

Sep - Oct 2011 I Volume 21

28

Contributors

Interview

Andy Kusuma, pemilik dan pengelola Warung Subak ini bercerita tentang keberhasilannya merubah warung ikan tradisionalnya di Jimbaran menjadi salah satu restauran yang paling dicari oleh wisatawan

36 Suzanna Chandra Smart Family Punya Villa di Bali

Special Feature

Dulu, istilahnya toko klontong, sekarang berubah menjadi kian modern dan kerap disebut minimart. Bisnis ini terus bertumbuh dan merupakan prospek yang layak untuk dikaji

40 Pribadi Budiono Literature Lord of Finance. Who broke the bank 50 Alex P Chandra Notes From a Friend Transfer of Wealth Tanpa Calo

Outlook

Small Business

Front of Mind

Gallery

Book Review

Sneak Peak

Backpacker

Community

38 Meredith Whitney

43 Completed Career Guide

44 House Of Sampoerna 6

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

14 I Made Wenten B Growth Strategies Personal Plan & Goal Setting, sudahkah kita membuatnya? 34 Hermawan Kartajaya Notes from the Guru Cintai Pelanggan dan hormati Pesaing

16

07 Event Business 08 Bus Transarbagita

10 Alex P Chandra Road To Wealth Wealth = Nilai Tambah x Leverage

12 MGM Carpenter 32 Warung Subak

47 Ducati Monster & Flak Jacket

46 Cowboys VS Alien

49 Retail Business Community

Cover : Andy Kusuma


Outlook Ekspor anyaman Bali mencapai US$ 1,2 juta

courtesy kab. Rote Ndao

courtesy kapanlagi

K

risis perekonomian di Eropa dan AS akhirnya memberikan dampak signifikan pada perekonomian sektor riil di Bali, berbagai hasil kerajinan yang selama ini memiliki pangsa pasar di 2 benua tersebut mulai mengalami penurunan. Namun hasil yang sedikit berbeda justru berhasil diperoleh dari produk anyaman Bali. Diperkirakan realisasi perolehan devisa anyaman para pengrajin menembus angka US$ 1,2 juta dolar AS selama semester pertama 2011. Ini merupakan kenaikan hingga 87,6 persen dari periode yang sama tahun 2010 lalu yang hanya mengumpulkan US$ 659,5 ribu. Diperkirakan hal ini terjadi karena para pengrajin mampu memproduksi hasil kerajinan yang sesuai dengan selera pasar. Para pengrajin juga tetap bertahan untuk berproduksi setidaknya untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga atau upacara keagamaan. Untuk jangka panjang dan agar tidak bergantung pada pangsa pasar tertentu, maka sudah saatnya para produsen untuk membidik sektor pasar baru yang sekiranya prospektif.

Gong tua meriahkan hari perdamaian dunia

P

esta rakyat memperingati hari perdamaian dunia digelar pada tanggal 21 September lalu. Gianyar menjadi tuan rumah dan menghadirkan Gong Perdamaian yang berusia 463 tahun setelah berkeliling dunia hingga 46 negara. Diselimuti kain merah putih saat diusung puluhan orang menuju panggung. Gong lambang perdamaian ini kemudian dipukul dengan harapan gaungnya menyebar keseluruh dunia membawa perdamaian. Sejak majelis umum PBB melalui resolusi tahun 1991 dan memutuskan bahwa 21 September adalah hari tanpa kekerasan dan gencatan senjata serta perdamaian dunia, banyak kalangan aktivis dan pegiat sosial yang kerap menjadikan momen tersebut sebagai kesempatan untuk mengajak seluruh lapisan masyarakat mencintai sesama. Pesta yang dimeriahkan oleh Paramitha Rusady, Leo Kristi, Elsa Sigar and Friends ini dilanjutkan dengan deklarasi perdamaian antar umat beragama dan ditutup renungan suci ditandai pemukulan gong tepat pada tengah malam.

ROI, ajang promosi pulau Rote

N

TT memang belum menjadi destinasi utama bagi wisatawan dunia, namun upaya mengenalkan sektor pariwisata di pulau yang hampir sama kecilnya dengan Bali ini terus digelar. Salah satunya yang dilakukan pemerintah kabupaten Rote Ndao, dengan menghelat Rote Open 2011 International Surfing Championship yang diikuti oleh peselancar dunia di Pantai Bo'a, Pulau Rote Ndao. Lomba selancar ini untuk ketiga kalinya digelar, mendapatkan dukungan dari berbagai pihak termasuk kementerian Kebudayaan dan Pariwisata. Dan para peserta lomba sebanyak 92 orang berasal dari berbagai daerah di Indonesia, termasuk peselancar dari berbagai negara seperti Rusia, Jepang, Australia, Selandia Baru, Amerika Serikat, Swiss, dan Jerman yang bersaing memperebutkan hadiah uang dengan nilai total 25 ribu dolar AS. Kegiatan ini juga merupakan kampanye bahwa pariwisata di pulau Rote tidak kalah eksotiknya dengan daerah pariwisata lainnya dan diharapkan bisa menjadi daerah tujuan wisata Internasional. - Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

7


www.mediaindonesia.com

BUS TRANSARBAGITA

TREND MARK PARIWISATA BARU

lue.com

veb www.ilo

8

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

Saat ini, Anda mungkin melihat ada hal yang tidak biasa dijalur lalu lintas khususnya di kota Denpasar dan sekitarnya. Dibeberapa lokasi jalan didirikan beberapa halte pemberhentian bus dan mungkin saja Anda sudah bertemu dengan si�empunya� halte, yakni sebuah alat transportasi baru yang diharapkan menjadi trend mark pariwisata yang sejak bulan lalu telah diluncurkan oleh pemerintah provinsi Bali, namanya Transarbagita.


Outlook

Keberadaan bus Transarbagita mencoba menjadi solusi akan masalah tingginya jumlah penduduk yang berimbas pada trafik lalu lintas yang kian padat setiap harinya, dan ironisnya berbanding terbalik dengan negara maju yang jalur transportasi publiknya secara kuantitas semakin banyak, di Indonesia justru berkurang. Rel kereta api misalkan yang dekade 90-an mencapai lebih dari 10.000 km, saat ini diperkirakan hanya setengahnya saja bahkan kurang. Sementara kendaraan pribadi meningkat dengan tajam. Bukan hal yang aneh jika saat ini melihat dalam satu rumah terdapat lebih dari 2-3 kendaraan bermotor. Jakarta yang masalah kemacetan lalulintasnya dinilai terburuk, melakukan banyak perbaikan, termasuk yang terakhir dengan menetapkan tarif parkir tinggi untuk kendaraan pribadi, mengadopsi peraturan yang sama dinegaranegara maju. Sebelumnya mereka dinilai sukses dengan proyek Bus Trans Jakarta nya. Inilah proyek yang kemudian mulai ditiru di be-

berapa daerah yang tingkat kemacetan lalu litasnya semakin meningkat saat ini tidak terkecuali Bali. Untuk Transarbagita, pihak provinsi Bali telah menyiapkan 15 buah armada bus, 24 halte permanen dan 17 koridor halte yang sebagian dibangun dengan gaya Bali dan semi permanen yang berada di sepanjang jalan dan akan menjadi rute bus Trans Sarbagita tersebut. Bus akan mulai beroperasi pada pukul 05.00 wita hingga pukul 21.00 wita. Dengan tarif angkutan Rp 3.500 untuk umum dan Rp 3.000 untuk pelajar. Selain itu biaya dari rumah menuju halte atau koridor sebesar Rp 3.000 untuk umum dan RP 2.500 untuk pelajar. Pemerintah juga tidak main-main dalam hal pengelolaan dan pelayanannya, mengingat Bali yang merupakan daerah tujuan wisata dunia, maka diterapkan standar tinggi pada layanan transportasi bus tersebut. Misalkan para pramujasa dan sopir bus yang akan berpenampilan beda, mereka diseleksi secara ketat berdasar standar pariwisata dunia salah satunya dengan ketentuan tinggi badan minimal 160 cm dan proposional. Selain berpenampilan menarik para pramujasa yang berjumlah 30 orang ini akan memberikan pelayanan layaknya pramugari di pesawat terbang, mereka tidak hanya menarik tiket melainkan memberikan informasi transportasi untuk para penumpang dan wisatawan. Walaupun pro kontra keberadaan bus ini masih mengemuka, seperti pandangan bahwa alat transportasi ini tidak cocok beroperasi di Bali yang memiliki lebar jalan terbatas. Namun bagaimanapun juga sebuah perubahan layak untuk dipertimbangkan, dan semoga program ini tetap dijaga kedepannya baik sebagai layanan publik pun sebagai solusi akan kemacetan lalulintas, dan bukan hanya sekedar program jangka pendek yang seiring waktu menjadi tidak terurus. Courtesy Gede Antara

T

ransportasi massal yang akan melayani perjalanan empat kabupaten dan kota yang berada di pulau Bali, antara lain Denpasar, Kabupaten Badung, Gianyar dan Tabanan. Transarbagita sendiri sudah diperkenalkan oleh Gubernur Bali Bapak Made Mangku Pastika di kantor Gubernur tanggal 17 Agustus 2011 lalu. Dan beroperasi sehari sesudahnya, dimana untuk tahap awal bus ini akan melayani rute Batubulan, Gianyar menuju Nusa Dua dan Badung, karena rute tersebut melewati kawasan kota Denpasar yang merupakan ibu kota pulau Bali.

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

9


Road to Wealth

Artikel majalah Globe bulan Agustus yang lalu menarik perhatian saya. Di majalah itu disebutkan omzet 100 perusahaan-perusahaan terbesar di Indonesia. Yang menarik adalah bahwa grup Alfamart diperkirakan omzetnya menembus 7 Trilliun tahun ini. Bayangkan, supermarket mini di pinggir jalan itu total omzetnya mencapai 7 Triliun ! Pikiran saya, apa susahnya jualan ‘kripik kentang’ ? Mulai-lah saya survey kekiri dan kekanan. Saya tanya teman-teman saya yang sedikit lebih mengerti bisnis ini. Kurang lebih saya menjadi tahu, bahwa sebagai master franchisor, Alfamart mendapatkan profit margin 4%. 2% dari supplier dan 2% lagi dari mark-up kepada franchisee. 4% dikali 7 Triliun adalah 280 Milliar. Hmm…not bad, buat penjual ‘kripik kentang’.

WEALTH =

NILAI TAMBAH x LEVERAGE

10

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


By. Alex P. Chandra Direktur Utama BPR Lestari

S

aya berpikir, apa susahnya bikin minimarket saingannya. Bisnis modelnya kan sederhana. Sewa toko, beli rak dan kemudian men-display-nya dengan baik. Penentuan lokasi tidak perlu susah-susah. Dimana ada Alfamart dan Indomart, saya buka saja di sana.

gal mengalikan sendiri menggunakan modal franchisee. Wealth tercipta ketika kita bisa me-leverage nilai tambah.

Tinggal kita kasih nilai tambahnya dibandingkan Alfamart. Bagaimana kalau displaynya lebih rapi. Circle-K di Bali berhasil karena displaynya sangat baik dibandingkan dengan minimarket sejenis. Oh ya Circle-K itu juga lebih bersih, kacanya lebih bening dan lampunya lebih terang.

Teman-teman saya menertawakan ide saya membangun jaringan Lestari-Mart. Kata mereka 1000% pasti gagal. Karena tidak bisa bersaing dengan perusahaan se-gede gajah seperti Alfamart dan Indomart. Tidak mungkin bisa menang. Mereka membelinya saja sudah lebih murah. Sementara bisnis ini sangat kompetitif, price sensitive. Sangat komoditif, beda harga 50 rupiah saja, pelanggan sudah lari. Kalau tidak benar-benar murah, jangan harap bisa bersaing.

Jadi kalau saya bikin minimarket sejenis, yang saya kasih nilai tambah, lokasi parkir lebih baik, display lebih cantik dan rapi, kaca yang lebih bening dan lampu yang lebih terang, maka minimarket saya kemungkinan akan bisa bersaing. Dan hmm..mungkin saya bisa provide service yang lebih baik. Background saya adalah perusaahaan jasa, tentunya DNA melayani-nya lebih baik dibandingkan dengan perusahaan distribusi. Barang yang dijual kan samasama saja. Kripik kentang, minuman ringan dan sebagainya. Yang saya perlukan adalah visibility, bahwa minimarket saya, katakanlah namanya Lestari-Mart mempunyai keunggulan. Saya tinggal pilih satu lokasi dimana saya bisa mengungguli dua pesaing utama saya itu (Alfamart dan Indomart), selebihnya saya bisa mem-franchise-kan Lestari-Mart ke seluruh Indonesia. Kalau saja bisa membangun jaringan 5000 toko, omzetnya per toko 100 juta sebulan. Setahun tinggal mengalikannya saja. 5,000 x 100 juta x 12 = 6 Triliun. Toh membangunnya juga tidak pakai modal sendiri. Kalau bisa membangun 50 saja jaringan sendiri, sisanya kan ting-

Wealth = Nilai tambah x Leverage

So, Bapak/Ibu sekalian, what do you think? Tidak jadi masalah, saya akan gagal atau berhasil. Lesson learned dari kasus Alfamart ini menurut saya adalah ketika kita bisa menciptakan nilai tambah, sekecil apapun nilai tambah itu, kita bisa mentransformasikannya menjadi great wealth, yaitu dengan memberikan faktor kali. Bahkan penjual ‘kripik kentang’-pun omzetnya bisa 7 Triliun. courtesy c-mart

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

11


Business Profile

D

i Bali, Anda mungkin sudah tidak asing lagi melihat bisnis handmade, bahkan tidak berlebihan rasanya untuk menyebut Bali sebagai salah satu daerah yang kaya akan produk berbasis kerja kerajinan tangan. Bahkan dalam perkembangannya bisnis ini mulai bergeser yang tadinya usaha perorangan belakangan menjadi industri kecil dan mengerjakan produk yang secara fisik jauh lebih besar, salah satunya adalah rumah kayu atau wooden house. Produk ini awalnya bukanlah komoditas, wooden house dan juga gazebo merupakan salah satu varian rumah panggung yang di Bali sering disebut Bale Bengong, dan hampir terdapat disemua halaman rumah warga yang diperuntukkan sebagai tempat berbagai aktivitas, mulai dari ibadah, berkumpul bersama atau sekedar “bengong� seperti namanya bale untuk bengong. Menjadi komoditas diawali ketika banyak hotel, villa atau kawasan pariwisata mendirikan rumah yang knock down tersebut untuk kepentingan arsitektur mereka, dan akhirnya wisatawan pun khususnya asing akhirnya berminat untuk memiliki balebale tersebut. Dengan pertimbangan kenyamanan, maka bale yang bentuk asalnya tradisional kemudian disulap menjadi lebih modern tanpa meninggalkan kesan etniknya, maka jadilah gazebo yang saat ini menjadi salah satu bisnis paling menggiurkan mengingat peminatnya yang berjubel dan produsennya justru terbatas. MGM Bali Carpenter merupakan salah satu usaha properti yang ikut memproduksi gazebo dan rumah kayu. Bapak Brata Widjaja selaku operational manager, menceritakan kiprah bisnisnya tersebut kepada reporter M&I Nila Putri dikantor mereka yang ter-

12

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


letak di jalan Bypass Ngurah Rai. Bahkan mereka menyampaikan bahwa MGM Bali Carpenter satu-satunya produsen yang berani memberikan jaminan free 1 gazebo jika ada pesanan yang melewati batas waktu yang telah ditentukan. Itu artinya, konsumen akan dapat 1 gazebo gratis jika produknya tidak dipenuhi tepat waktu. Program guarantee inilah yang kemudian menjadi kekuatan strategi promosi mereka untuk meraih customer. Rumah kayu dan gazebo yang diproduksi memiliki ukuran yang berbeda-beda sesuai dengan kebutuhan atau permintaan konsumen, untuk ukuran yang kecil biasanya dapat diselesaikan dalam waktu 1 minggu sementara yang besar sekitar 6 minggu. Bahan baku kayu bengkirai dan pohon kelapa yang di dapat dari daerah Kalimantan dan Sulawesi serta di bantu oleh banyak tukang kayu terampil serta mesin-mesin modern menjadikan kualitas dari produksi perusahaan ini sangat baik, itulah sebabnya MGM

Bali Carpenter saat ini sudah mengekspor produk mereka hingga manca negara, mulai dari Amerika, Prancis, Dubai dan lainnya. Sedangkan untuk di dalam negeri di perjualbelikan ke Jakarta, Singaraja, Gianyar dan di sekitar pulau Bali yang sebagian besar dibeli oleh hotel atau villa. Well, ternyata bule pun masih butuh waktu buat bengong, dan gazebo dengan view pantai Bali rasanya tempat paling tepat untuk melakukannya.

www.mgmbali-carpenter.com

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

13


Growth Strategies Karena hal teknis, maka artikel ini yang sebelumnya sudah ditampilkan pada edisi lalu kembali dimuat sebagai revisi. Semoga tetap inspiratif!

B

PR Lestari sering menerima kunjungan dari teman-teman BPR yang berasal dari daerah lain di Indonesia. Biasalah kita ngobrol dan sharing. Yang biasanya kita tanyakan sama mereka adalah, siapa market dari product banking mereka dan bagaimana cara menjualnya. Sedangkan pertanyaan dari teman-teman BPR yang termasuk paling sering diajukan adalah “Bagaimana BPR Lestari bisa tumbuh cepat, konsisten dan tetap bugar seperti ini?”. Jawaban yang sering diberikan Pak Pri terhadap pertanyaan kenapa kita bisa tumbuh pesat adalah “Karena kita berani bermimpi”. Secepat kilat teman-teman dari BPR lain menjawab sambil bercanda. “Kita mah, tiap hari mimpi. Tetapi hasilnya kok gak sama dengan disini?” Tentu saja mimpi yang dimaksudkan Pak Pri beda. Yang dimaksudkan adalah mimpi yang kita lakukan secara sadar dan diikuti dengan usaha untuk mewujudkan mimpi tersebut. Corporate Planning… Mimpi BPR Lestari yaitu mimpi kita semua, kita susun dalam bentuk rencana kerja. Setiap tahun kita membuatnya, dan mimpi yang kita buat

adalah mimpi besar. Kita tidak pernah membuat mimpi kecil, mimpi yang biasa-biasa saja. Kalau rata-rata industri BPR menyusun dan berkomitmen untuk membuat rencana kerja dengan target pertumbuhan bisnis antara 10 sampai dengan 20 persen, maka kita membuat rencana kerja dengan target pertumbuhan antara 70 sampai dengan 90 persen. Selain berisi target yang ingin kita capai, rencana kerja itu juga berisi tentang strategi beserta resources yang kita perlukan untuk mencapai target yang telah kita tetapkan. Apakah rencana dan strategi yang telah ditetapkan berjalan dengan mulus, lancar dan tanpa hambatan? Ho…..ho……ho….ho, digaransi tidak. Hampir semua perencanaan dan

Personal Planning & Goal Setting Sudahkah [pernahkah] kita membuatnya?

14

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


By. I Made Wenten B Kabid Support & Operation BPR LEstari

strategi yang kita susun sebelumnya ternyata mendapatkan hambatan. Mungkin sudah takdir, bahwa hambatan itu seperti perangko. Nempel terus dengan rencana yang kita buat. Tetapi kita bersyukur, bahwa hambatan itu ternyata memiliki rasa takut juga. Mereka mau kasih kita lewat, waktu kita tunjukkan bahwa kita tidak akan menyerah sama mereka. Setiap periode tertentu kita mapping pencapaian kita dengan target yang telah kita tetapkan. Dan sering juga dalam evaluasi tersebut, ternyata pencapaian lebih rendah dari progress target yang telah kita susun. Dalam situasi seperti ini, maka kita akan melakukan perubahan-perubahan terhadap action plan kita. Walaupun hambatan selalu ada, walaupun sering juga evaluasi periodik kita under perfome, ternyata di akhir tahun kita selalu berhasil mencapai target. Dengan cara seperti itu, kita berhasil tumbuh secara konsisten sebesar 80% sejak tahun 2000 sampai sekarang. Dimana rata-rata pertumbuhan industri sejenis hanya kisaran 10 – 15%. Ini kita capai berawal dari mimpi. Yang kita lanjutkan dengan rencana, tindakan, monitoring, evaluasi dan penyesuaian rencana. Personal Planning & Personal Goal Setting Rencana kerja tersebut, disusun oleh semua tim management. Setiap tim berkewajiban membuat dan mempresentasikan rencana kerja yang mereka susun. Sehingga tim BPRLestari di level management berpengalaman dalam menyusun target, rencana kerja serta melakukan evaluasi. Kalo saya sih, cuma ikut-ikutan saja,,,, wkkkkkkk. By the way, dua hari lalu ada sesuatu yang terlintas sedikit di pikiran. Kita setiap tahun menentukan target, menyusun rencana kerja, melakukan monitoring serta evaluasi. Dan selalu tangguh untuk mengatasi hambatan untuk mencapai target yang telah kita tetapkan, walaupun selalu menemukan kegagalan dan terpaksa melakukan perbaikan di sana-sini. Yang terlintas di pikiran adalah serangkaian pertanyaan seperti: - Sudah sejak lama saya ikut membuat perencanaan dan target untuk perusahaan, apakah saya sudah membuat target untuk pribadi saya sendiri? - Apakah saya sudah membuat rencana kerja untuk saya sendiri? - Apakah saya sudah melakukan monitoring serta evaluasi terhadap pencapaian target-target secara periodik? - Apakah sudah melakukan perbaikan-perbaikan serta penyesuaian terhadap strategi apabila pencapaian tidak sesuai dengan target? Ini merupakan pertanyaan yang layak saya ajukan untuk diri sendiri. Saya percaya teman-teman semua sudah biasa dan rutin menyusun target dan rencana kerja pribadi. Dan jika belum, mungkin sudah saatnya untuk menyusun personal planning. Dan sebelum menulis artikel ini, sempat juga berkunjung ke perpustakaan umum di www.google.com. Berikut sedikit cuplikan dari sebuah artikel menarik tentang personal planning, sisanya baca sendiri ya!

Personal Goal Setting [Planning to Live Your Life Your Way] Many people feel as if they're adrift in the world. They work hard, but they don't seem to get anywhere worthwhile. A key reason that they feel this way is that they haven't spent enough time thinking about what they want from life, and haven't set themselves formal goals. After all, would you set out on a major journey with no real idea of your destination? Probably not! Goal setting is a powerful process for thinking about your ideal future, and for motivating yourself to turn your vision of this future into reality. he process of setting goals helps you choose where you want to go in life. By knowing precisely what you want to achieve, you know where you have to concentrate your efforts. You'll also quickly spot the distractions that can, so easily, lead you astray. Why Set Goals? Goal setting is used by top-level athletes, successful business-people and achievers in all fields. Setting goals gives you long-term vision and short-term motivation. It focuses your acquisition of knowledge, and helps you to organize your time and your resources so that you can make the very most of your life. By setting sharp, clearly defined goals, you can measure and take pride in the achievement of those goals, and you'll see forward progress in what might previously have seemed a long pointless grind. You will also raise your self-confidence, as you recognize your own ability and competence in achieving the goals that you've set . - www.mindtools.com Kurang lebih cuplikan tadi ngomong kalau kita tidak memiliki target atau tujuan maka kita tidak akan mencapai “apapun” dan tidak sampai “kemanapun” . Target atau goal setting yang kita susun secara jangka panjang merupakan visi, dan jangka pendek merupakan motivasi untuk kita. So…. mari kita belajar menyusun personal plan dan goal setting untuk kita sendiri. Dan bagi teman yang sudah terbiasa dan mahir, tolong ajari saya ...

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

15


S P ECIAL FEATURE

q rise of retail business

Rise of Retail Business

Bisnis Tua Yang Semakin Menjadi Explode!!! Pertumbuhannya begitu hebat selama satu dekade terakhir, bisnis tua yang semakin menjadi, masuk keseluruh elemen pasar yang paling bawah sekalipun. Inilah bisnis yang mengalami transformasi & adaptif pada perkembangan jaman, menjadi convenience dan modern, sebuah peluang bagi siapa saja untuk ikut ambil bagian di sektor ini, bermain dan merebut pasar. It’s a retail, rise of the old business!

16

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


D

alam bahasa dulu sering disebut toko eceran, klontongan atau palen-palen. Saat ini retail lebih dikenal dengan istilah outlet atau gerai yang memang terdengar menarik daripada istilah sebelumnya. Perkembangan bisnis ini cukup pesat, khususnya pasca krisis moneter tahun 97-98 lalu, banyak orang yang kemudian menjadikan bisnis dijalur ini sebagai main business. Dari tahun 2005 mampu membukukan omzet sekitar Rp. 42 triliun, kemudian meningkat menjadi Rp. 58 triliun pada tahun 2007, dan tahun 2008 mencapai Rp. 67 triliun. Tahun 2009 mencapai 80 triliun dan tahun 2010 lalu jumlahnya sudah mencapai 2.524.111 [2,5 juta] store units, nomer 2 yang terbesar di seluruh dunia setelah India. Hasil survey Nielsen ini juga menyebutkan dari jumlah yang besar tersebut, berlokasi dipulau Jawa 57%, di Sumatera 22 % dan 21% sisanya dipulaupulau lain. Dan mengacu pada pola penyebaran tersebut dengan luas pulau Jawa 132.187 kilometer persegi, maka ada sepuluh toko ditiap kilometer persegi wilayah di pulau tersebut. Padahal jika melihat peluang yang ada, ekspansi gerai ritel di Indonesia masih sangat besar karena rasio jumlah penduduk dengan jumlah pasar tradisional maupun peritel modern masih sedikit. Bahkan dari rasio tersebut maka jumlah pasar tradisional dan jumlah penduduk yang dilayani ritel modern di Indonesia dinilai masih yang terkecil di Asia Pasifik. Jadi, sekitar satu juta penduduk hanya dilayani 52 anggota Aprindo [Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia]. Sedangkan di tempat lain seperti Singapura, satu juta penduduk dilayani 150 sampai 200 peritel. Itulah sebabnya dengan jumlah dan pertumbuhan retail yang sangat tinggi, sejauh ini masih belum memenuhi seluruh kebutuhan pasar, artinya peluang bisnis ini masih sangat besar. Ketua Umum Aprindo, Benjamin Mailool memperkirakan pertumbuhan omzet ritel modern mulai membaik pasca krisis global tahun 2008 lalu dan pemilu di tahun 2009. Maka ditahun 2010 akan lebih ekspansif mengingat sektor properti seperti pembangunan mall juga sudah mulai kembali berkembang. Dilain sisi, perolehan GDP [gross Domestic Bruto] Indonesia yang pesat -dan merupakan tertinggi di Asean dan mengerek Indonesia masuk dalam kelompok elite G20- dimana perolehan itu dicapai dengan kontribusi 70% konsumsi domestik. Tahun 2010 juga mencatat rekor penjualan mobil dan motor tertinggi melebihi yang pernah diraih diperiode tahun-tahun sebelumnya.

.....di negara lain seperti Singapura, satu juta penduduk dilayani 150 sampai 200 peritel. Itulah sebabnya dengan jumlah dan pertumbuhan retail yang sangat tinggi di Indonesia, namun sejauh ini masih belum memenuhi seluruh kebutuhan pasar, artinya peluang bisnis ini masih sangat besar.

Data penjualan sepeda motor dari AISI [Asosiasi Industri Motor Sepeda Motor Indoneisa] mencapai 6.881.893 selama penjualan 11 bulan –belum termasuk Desember- yang diprediksi akan menembus penjualan 7.300.000 unit. Ini merupakan penjualan dengan rekor tertinggi yang belum pernah diraih sebelumnya, bahkan hanya dengan penjualan selama 11 bulan sudah melewati rekor penjualan selama setahun yang tertinggi pernah terjadi ditahun 2008. Setali tiga uang dengan penjualan sepeda motor ditahun 2010. Disebutkan data hingga November dari Gaikindo [gabungan industri kendaraan bermotor] mencapai 694.649 unit dan diprediksi akan menembus 750.000. Inilah salah satu trend bisnis yang akan semakin berkembang dan maju, terlebih dengan jumlah penduduk Indonesia yang diperkirakan akan terus meningkat dan pendapatan masyarakatnya yang signifikan, maka semakin lebar peluang bisnis ini mengingat rasio-nya yang masih belum sepenuhnya meng-cover market. Peluang ini sudah ditangkap dengan jeli oleh perusahaan retail modern dari luar negeri, maka saatnya yang lokal menggeliat untuk semakin kompetitif, dan menghadapi tantangan untuk menang dalam persaingan pasar.

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

17


S P ECIAL FEATURE

q rise of retail business

D

anton Prabawanto seorang praktisi akuntansi dalam blognya menuliskan kisah masa kecilnya yang inspiratif. Bercerita tentang pengalamannya yang diajak berbelanja oleh ayahnya ke toko klontong milik Ko Ayun. Saat proses transaksi terjadi Ko Ayun selalu menulis angka penjualan barangnya. Ketika ada yang membeli gula senilai Rp. 100.000, di kertas Ko Ayun kemudian menulis Rp 5.000, ketika ada yang membeli barang lain senilai Rp 20.000, di kertas cuma ditulis Rp 2.000 begitu seterusnya pada item lain. Kertas catatan ini bukan nota penjualan, tetapi catatan tersendiri buat Ko Ayun. Akhirnya seorang pembeli yang penasaran menanyakan hal tersebut, “Ko, kok nulisnya gitu, yang ditulis itu apanya?�.

Itulah sebabnya di sistem swalayan mechandising menjadi sangat penting, penataan atau display produk yang baik serta penggunaan signage dan price tag untuk produk baru, diskon atau special offer bisa diaplikasikan untuk mendorong keinginan membeli customer yang lebih tinggi.

Rupanya, angka yang ditulis oleh Ko Ayun, merupakan keuntungan yang dia dapatkan dari setiap penjualan, artinya dari Rp 100.000 maka keuntungannya adalah Rp. 5.000. Saat menutup toko malam hari, semua angka -angka yang dicatat tersebut kemudian dikalkulasikan. Katakanlah jumlah yang didapat Rp 50.000 hari itu, maka pada malam itu Ko Ayun hanya akan mengambil Rp 50.000 dari laci uang untuk dibawa pulang. Ko Ayun kemudian menambahkan, bahwa dari keuntungan hari itu, maka 20% dialokasikan untuk makan keluarga dan kebutuhan sehari - hari, 20% ditabung khusus untuk peningkatan modal atau kebutuhan mendadak, 50% ditabung untuk investasi (properti) dan 10% untuk persembahan gereja. Si pembeli bertanya kembali, “kenapa harus ditulis tiap transaksi? Kan lebih mudah kalau direkap setiap minggu atau per bulan?�. Ko Ayun kemudian mengatakan bahwa dirinya bukan orang yang pintar, jadi nanti pasti bingung dan rancu mana modal usaha dan mana keuntungan. Menulis setiap kali transaksi adalah pilhan terbaik, karena bisa tahu benar berapa keuntungan toko hari itu, dan berapa yang bisa dibelanjakan untuk makan esok paginya.

Retail Rules

Peluang & Tantangan 18

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


Itulah sistem penjualan ritel paling sederhana, selama tahu harga pokok setiap produk maka proses pembukuan sudah bisa dibuat dan keuntungan bisa dihitung. Pertanyaannya, seberapa banyak orang yang cukup disiplin seperti ko Ayun untuk mau melakukan hal tersebut? Pada jaman sekarang, perkembangan teknologi sudah memungkinkan semuanya menjadi lebih praktis, walau bukan berarti lebih mudah. Banyak konteks yang mempengaruhi perkembangan bisnis retail saat ini, jika dulu manajemennya sederhana dan mudah, saat ini jauh lebih komplek dan rumit. Mari kita lihat peluang dan tantangannya antara retail dulu dan sekarang. Life Style Dulu format toko tradisional atau klontong hanya melayani customer dari depan dan tidak memiliki akses masuk kedalam toko, namun modern store menerapkan sistem swalayan dimana customer bisa masuk ke areal barang dan mengambil barang kebutuhannya sendiri dan membayarnya di kasir. Saat ini berbelanja menjadi gaya hidup dan bahkan kegiatan rekreatif, itu sebabnya format modern store saat ini lebih diminati. Tingkat Kehilangan Tinggi Namun dengan customer yang memiliki akses masuk kedalam toko, maka peluang kehilangan barang karena pencurian semakin tinggi, itu sebabnya penggunaan CCTV menjadi keharusan. Dan survei lain juga menunjukkan bahwa tingkat kehilangan barang yang tinggi justru banyak muncul dari kalangan internal alias pencurian yang dilakukan oleh karyawannya sendiri, maka tidak heran SOP diperusahaan retail sangat ketat, mulai dari penggunaan handphone, pemeriksaan oleh satpam ketika masuk dan keluar toko, hingga proses opname stok yang dilakukan secara berkala. Impulse Buying Dengan sistem swalayan maka memberikan peluang munculnya impulse buying atau pembelian tambahan dari customer tidak hanya pada produk yang dicarinya, namun produk lain yang memikat mereka saat melihat produk tersebut di display dengan menarik. Misalkan konsumen yang datang untuk membeli gula dan melihat kopi merek baru yang di-

pajang maka ada peluang kemungkinan dimana konsumen kemudian membeli tidak hanya gula sebagai barang yang memang tengah dibutuhkannya, tapi juga kopi tersebut atau barang lain yang sekiranya menarik perhatian mereka. Merchandising Itulah sebabnya di sistem swalayan mechandising menjadi sangat penting, penataan atau display produk yang baik serta penggunaan signage dan price tag untuk produk baru, diskon atau special offer bisa diaplikasikan untuk mendorong keinginan membeli customer yang lebih tinggi. Tentu saja tetap dengan memperhatikan metode pemajangan barang yang efektif, semisal menempatkan produk dengan expired date paling dekat dibarisan rak paling depan dan yang expired date paling lama dibarisan rak terbelakang. Komunikasi Dengan sistem swalayan maka penjual dan pembeli dapat bertemu dimana kedua pihak dapat melihat serta mendemontrasikan sebuah produk secara langsung, hal ini membangun tingkat kepercayaan dan membuka terjadinya transaksi menjadi lebih besar Komputerisasi Saat ini software untuk bisnis retail telah tersedia dengan berbagai harga dan varian, sistem modern store membutuhkan bantuan perangkat yang lebih modern dan update untuk sistem transaksi, pembelian produk dari suplier sampai dengan opname stok yang jauh lebih mudah dengan komputerisasi tersebut.

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

19


S PECIAL FEATURE

B

isnis ritel di Indonesia dapat dibedakan menjadi dua kelompok besar, yakni ritel tradisional dan ritel modern. Ritel modern pada dasarnya merupakan pengembangan dari ritel tradisional. Format ritel ini muncul dan berkembang seiring perkembangan perekonomian, teknologi, dan gaya hidup yang membuat masyarakat menuntut kenyamanan. Ritel modern sendiri pertama kali hadir di Indonesia saat Toserba Sarinah didirikan pada 1962. Pada era 1970 s/d 1980an, format bisnis ini terus berkembang. Awal dekade 1990-an merupakan tonggak sejarah dengan masuknya ritel asing. Ini ditandai dengan beroperasinya ritel terbesar Jepang ‘Sogo’ di Indonesia. Saat ini, ritel modern perlahan telah mengambil alih peran dan diperkirakan akan terus meningkat seiring perubahan gaya hidup dan teknologi. Selain convenience store atau penjualan barang kebutuhan sehari-hari, kelompok pejualan retail lainnya yang saat ini mulai mengalami diferensiasi adalah toko buah, gourmet, meat & baverage, pet shop, fashion store dan hardware. Di Bali sendiri perkembangan modern store dipopulerkan sejak awal oleh Matahari Dept Store,

20

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

q rise of retail business

kemudian Ramayana, Tiara Dewata sebagai pemain dengan brand lokal dan Hero untuk kelas supermarket. Sementara untuk jaringan waralaba, maka Circle K mempopulerkannya untuk kelas minimart, sementara Makro [Sekarang LotteMart] menyusul dikelas hyper. Namun puncaknya terjadi selama beberapa waktu terakhir, mulai dari masuknya Carrefour [Prancis], Alfamart, Indomaret, Mini Mart kemudian diikuti oleh Hypermart dan Giant [Malaysia]. Nama Yomart adalah yang paling gress dan diperkirakan dalam waktu dekat 7Eleven [Korea] pun akan menyusul kehadirannya di Bali. Influence dari perkembangan ini mendorong beberapa pebisnis baru terjun di area ini, mereka menawarkan konsep yang sama seperti retail modern namun dengan brand milik sendiri. Maka pelayanan dan harga menjadi faktor diferensiasi yang nyata untuk dikedepankan sebagai strategi meraih pasar.

Pemain Lama Bertahan, Pemain Baru Menyerang Hypermart Carrefour Giant Hypermart Lotte Mart

Supermarket

Mini Mart Alfa Mart Indomaret Circle K Yomart 7Eleven

Tiara Dewata Hero

Book Stores Gramedia Garuda Wisnu Gunung Agung Toga Mas

Dept Store

Ramayana Matahari Robinson Libbi

Hardware & Home Appliance Ace Hardware Rumah Kita Mitra10 Informa Index

Oleh-Oleh Krisna Erlangga


T

ahun 2005 lalu, Nielsen melakukan riset, sebuah survey berkaitan dengan faktor apa saja yang dipertimbangkan customer dalam memilih tempat belanja. Hasilnya mudah ditebak, di urutan 5 besar diisi oleh convenient, low price, have what I want in stock, good service & good product. Survey yang sama kemudian dilakukan setelah 5 tahun dimana pada tahun 2010 ternyata ada pergerseran yang fundamental. Dimana pada urutan pertama yang menjadi faktor terpenting orang memilih tempat belanja adalah tempat yang paling mudah bagi customer untuk mendapatkan produk yang dicarinya, dari sini dapat disimpulkan bahwa merchandising menjadi faktor penentu. Kemudian low price dan good value for money tetap diposisi kedua dan ketiga sementara convenience turun ke peringkat 5. Yang mengejutkan adalah diperingkat 4 dimana

A Place where its easy to find quicly what I need

ternyata customer sangat terpengaruh oleh attactive & interisting promotion. Satu faktor yang dulunya belum banyak mempengaruhi. Ini artinya potongan harga dan hal sejenis menjadi pertimbangan. Di tingkat yang lebih bawah maka konsumen sangat berharap bisa mendapatkan semua barang yang diinginkannya dalam satu tempat, itu sebabnya Anda harus memiliki stok produk dengan varian yang lengkap. Di peringkat 9 adalah brand, itu sebabnya retail berbasis franchise memiliki keunggulan disini. Dan display produk yang rapi menjadi alasan ke 10 bagi customer untuk memilih tempat belanja. Faktor-faktor inilah yang menjadi nilai tambah bagi modern store sehingga mampu menang dalam persaingan, jika toko Anda masih berformat tradisional, maka tidak ada alasan lagi untuk tinggal diam, bertansformasilah sekarang juga, sebelum kian jauh tertinggal.

Faktor terpenting bagi customer memilih tempat belanja Low Price for Most Item

Good Value for Money

Attactive & Interisting Promotion

Convenience

Have what I want in stock

Everything I Need in the one shop

Program that reward regular

Well Known Brand

Presented display of product

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

21


SPE C I A L R E P O RT q r i s e o f retail business

musingsfromtheprworld.wordpress.com

S

www.wireheadtec.com

istem retail terus berkembang seiring dengan kebutuhan dan tuntutan jaman, hal ini mulai dibaca oleh banyak pihak sebagai indikasi, bahwa perkembangan ini masih belum akan berhenti, dan masih memungkinkan bertransformasi terlebih ketika penerapan teknologi kian erat dalam aplikasi operasional usaha retail. Layanan mobile banking dari penyedia jasa keuangan yang komplet dan terus mengalami perbaikan yang signifikan sangat memungkinkan bagi seorang customer untuk berbelanja ke sebuah mini mart dan melakukan pembayaran melalui uang elektronik yang bisa diakses via smartphone. Layanan lain yang saat ini juga tengah dikembangkan adalah sebuah inovasi yang diperkenalkan oleh Tesco yang meluncurkan “shopping wall�, sebuah konsep berbelanja baru yang seakan mengajak customer berbelanja secara online. Ide ini diperkenalkan pertama kali di Cannes Lions dimana shopping wall adalah sebuah toko virtual yang menampilkan gambar digital akan produk yang didisplay lengkap dengan rak22

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

raknya seolah memang nyata dan ditampilkan dalam tembok. Pelanggan bisa membeli dengan menggunakan smartphone mereka untuk menscan atau mengambil foto dari produk yang hendak dibeli. Dengan sistem ini maka pelanggan bisa memesan produk yang diinginkan dengan scan barcode dan menaruhnya di online bascet melalui sebuah aplikasi dismart phone mereka atau tinggal jepret gambar produk yang hendak dibeli. Namun respon pelanggan masih beragam, ada yang kurang menyukai cara ini karena lebih senang memegang langsung secara fisik barang yang hendak dibelinya, namun ada pula yang merasa lebih praktis karena mereka tidak perlu membawa kereta atau keranjang bawaan. Tesco sendiri belum meluncurkan secara resmi layanan ini karena masih mempertimbangkan banyak hal, namun sekiranya nanti program ini terwujud maka shopping wall akan diperkenalkan di UK pada lokasi-lokasi seperti stasiun kereta bawah tanah. Kemajuan teknologi dan kian murahnya perangkat menjadikan semua pola belanja khususnya dalam bisnis retail mengalami pergesaran secara bertahap namun massif, bahkan dengan adanya uang digital bukan tidak mungkin bentuk kartal dari alat tukar ini nantinya hanya berada di bank saja dan semua proses transaksi bisa dilakukan lewat smartphone. Bahkan mungkin 10-15 tahun lagi Anda cukup menggunakan gadget untuk membeli pisang goreng atau bakso yang dijajakan dikaki lima sekalipun. Yup.. semuanya sangat mungkin terjadi.


Mendirikan Bisnis Retail By Iswarin

M

emutuskan untuk memulai bisnis ritel menjadi pilihan yang sangat tepat dalam kondisi saat sekarang. Dewasa ini banyak masyarakat yang mengadopsi gaya hidup yang modern dan mengutamakan kenyamanan dan kemudahan dalam memenuhi kebutuhan hariannya. Semakin dekatnya toko ritel dengan kawasan pemukiman penduduk serta dengan iming-iming harga murah, pilihan barang yang bervariasi, hal ini jelas memberikan solusi bagi masyarakat yang kian sibuk, suami istri bekerja, yang tidak ada waktu lagi untuk berbelanja di pasar tradisional yang jauh dari rumah, becek serta jam buka yang pendek. Sementara itu kebutuhan akan 9 bahan pokok, perawatan tubuh, perlengkapan rumah tangga, perlengkapan bayi sampai makanan ringan kian hari makin meningkat. Dimasa mendatang jumlah konsumen dalam katagori usia 11 sampai 50 tahun adalah konsumen potensial, terus tumbuh dan bertambah. Dengan demikian keuntungan berlipat dan bisnis yang terus tumbuh bukan hanya impian semata namun sudah menjadi kenyataan. Selain faktor keuntungan fakta membuktikan bahwa bisnis retail tumbuh dengan pesat sepanjang jaman, itu terbukti pada saat semua sektor bisnis terpuruk karena krisis ekonomi th 1998, bisnis retail tidak berdampak bahkan semakin berkembang. Disamping itu, bisnis ini merupakan mata pencaharian yang paling banyak ditemui dalam kehidupan sehari-hari, umur bisnis ritel atau berdagang juga paling panjang di banding sektor lain, orang berdagang sudah ada sejak jaman dahulu sebelum modernisasi membuka peluang kesem-

patan kerja. Berdagang sudah menjadi mata pencaharian umum sebelum pabrik-pabrik mulai dibuka dan merekrut ribuan tenaga kerja. Sejak zaman nenek moyang kita, penjual beras, sayur dan buah-buahan sudah meramaikan pasar tradisional kita semua orang bisa dengan mudah menjalankan bisnis ini. Seiring dengan perkembangan jaman, saat ini bisnis retail sudah mulai dikelola dengan system yang modern dan canggih, dari yang menjanjikan harga murah hingga yang memberikan atmosfir yang berbeda di tokonya. Tak heran persaingan bisnis ritel semakin hari semain memanas. Toko kelontong memang masih bertebaran di sudut perkampungan tetapi konsep bisnis retail modern lebih menjanjikan. Namun masih banyak orang yang belum paham betul untuk mengelola bisnis ritel mereka secara modern. Ada 5 (lima) elemen penting yang belum di pahami oleh kebanyakan orang yang akan membuka bisnis ritel atau minimarket. Mengapa 5 elemen ini penting? Karena jika Anda tidak betul-betul memahaminya, ini akan berdampak pada merosotnya bisnis ritel Anda yang berujung pada penutupan bisnis tersebut. 5 elemen itu adalah : 1. Location. Bagaimana Anda memilih lokasi yang cocok untuk bisnis Anda. 2. Design Store. Bagaimana Anda men-design store agar lebih hidup. 3. Marketing/Promotion. Bagaimana memilih product, menetapkan harga dan membuat promosi yang tidak ada habisnya. 4. SOP (Standard Operating Procedure). Bagaimana Anda membuat SOP sederhana akan tetapi efektif di jalankan. 5. IT (Information Technology). Bagaimana Anda memilih Software terbaik yang cocok untuk bisnis Anda. Jangan nafikan ke lima elemen tersebut, berinovasilah dan selamat berkarya

Tentang Penulis : Iswarin adalah Direktur PT. Momentum Retail Management dan PT. Seven Store Mandiri yang berdomisili di Batam. Berpengalaman lebih 20 tahun di Industri Retail. Tahun 2008 lalu memutuskan untuk berhenti bekerja di Circle K dengan jabatan terakhir sebagai General Manager.

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

23


S PECIAL F EATURE

q rise of retail business

Melawan Mata Rantai Beberapa bulan sebelum Wal Mart resmi membuka gerainya, Doug mulai melakukan penelitian ke beberapa daerah dan melihat bagaimana pengusaha lokal bisa hidup dibawah bayang-bayang jaringan mata rantai Wal Mart yang raksasa itu. Dan segera saja setelah pengamatannya selesai, Doug melakukan banyak pembenahan pada usaha retailnya 24

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

M

eng�amini� apa yang pernah diprediksi oleh futurolog John Naisbitt dalam bukunya Global Paradox, sebuah teori korporasi yang menyatakan bahwa setiap perusahaan besar nantinya akan menjadi raksasa dengan cara memecah unit bisnisnya menjadi kecil dan tersebar dibanyak titik [mata rantai], itu pula yang dinilai akan terjadi pada peta persaingan bisnis retail modern saat ini. Banyak praktisi yang menilai bahwa hanya store yang formatnya kecil atau hypermart yang formatnya besar yang akan jadi pemenang dan sanggup meraih pasar. Kelas supermarket yang selama ini menjadi wakil dari modern store justru kian jenuh dan mulai ditinggalkan konsumen. Dan faktanya kemudian secara empiris terbukti ketika Nielsen merilis hasil surveynya yang menyatakan bahwa pertumbuhan terbesar yang terjadi pada sektor modern retail pada tahun 2010 lalu adalah minimart yang jumlahnya berkembang sebesar 42% tepatnya 19,622 toko, sementara dikelas hypermart tumbuh 23% menjadi 154 toko. Sementara Supermarket


menurun 6 %. Yang menarik justru pertumbuhan retail kosemetik yang mencapai 17% bahkan mengalahkan semi retail [wholesale] yang bertumbuh hanya 5% . Perkembangan minimarket yang fantastis tersebut tidak dapat dipungkiri dipelopori oleh perusahaan waralaba yang menjadi trigger berkembangnya retail modern, hal ini pun kemudian menjadi dilema sendiri yang berujung konflik dibeberapa daerah. Sebagian pihak menyebut kehadiran minimart modern secara massif berpotensi mematikan warung-warung kecil tradisional, namun disisi lain tidak sedikit pula mereka yang menilai bahwa hal ini adalah dampak dari pasar bebas yang telah disetujui pemerintah dan berlaku saat ini, maka tidak ada alasan untuk melarang toko mini mart modern tersebut berkembang. Tanpa bermaksud memihak, namun inilah gambaran kedepan dari perkembangan usaha retail, kebutuhan berbelanja yang nyaman dari customer merupakan bagian dari pola berbelanja baru yang bisa dipenuhi oleh modern store yang nyaman, itu sebabnya toko dan warung tradisional harus ikut menyadari hal tersebut dan berbenah untuk bisa memenuhi kebutuhan pelanggan. Apa yang terjadi saat ini sebenarnya hal yang sudah terjadi dinegara maju sejak lama, namun bagaimana masyarakat bisnis kecil yang tradisional merespon perkembangan dan perubahan rasanya patut ditiru. Salah satunya dari Doug Meredith yang mengoperasikan dua ahli farmasi di Sturgeon Bay, Wisconsin, sebuah kota kecil berpenduduk 7.000 orang. Doug adalah pebisnis retail yang tetap kompetitif sekalipun sejak Wal Mart, salah satu jaringan supermarket modern dan terbesar di Amerika memasuki kotanya. Beberapa bulan sebelum Wal Mart resmi membuka gerainya, Doug mulai melakukan penelitian ke beberapa daerah dan melihat bagaimana pengusaha lokal bisa hidup dibawah bayangbayang jaringan mata rantai Wal Mart yang raksasa itu. Dan segera saja setelah pengamatannya selesai, Doug melakukan banyak pembenahan pada usaha retailnya dalam beberapa strategi yang menurutnya efektif untuk bersaing.

Pertama, Doug mempeluas tokonya dan beralasan, jika memang harus mengalami kerugian setidaknya kerugian tersebut tidak sia-sia. Kemudian sebulan sebelum pembukaan Wal Mart, Doug mulai dengan gencar memasang iklan dimedia setempat yang memberikan gambaran akan ahli farmasinya, pengalaman mereka berbisnis dan menumbuhkan kepercayaan dimasyarakat. Doug pun menyamakan harga ketika Wal Mart memberlakukan discount 5% untuk tiap semua resep sebagai promosinya dan berusaha harga jual yang ditetapkannya tidak lebih tinggi dari Wal Mart. Doug bahkan sanggup membujuk ahli farmasi lain untuk bergabung dengannya sehingga menambah jumlah resep konsumen yang harus dibuat. Doug pun membuka rekening pembayaran konsumen hingga menjadi 1.250 sementara Wal Mart tidak memiliki fasilitas tersebut. Doug juga mengantarkan resepnya ke konsumen, pelayanan yang juga tidak dimiliki Wal Mart dan mengembangkan peluang kerja yang intensif seperti produk kesehatan rumah tangga atau pemeliharaan dan perbaikan kursi roda. Dengan apa yang dilakukan Doug Meredith membuat usaha kecilnya tetap bertahan, itulah sebabnya mengapa keterampilan bersaing merupakan kunci untuk menghadapi tantangan bisnis, termasuk disektor modern retail seperti saat ini terjadi. So, bersaing dengan mata rantai bukan hal yang mustahil untuk dimenangkan bukan?

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

25


26

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


financial

p lanning

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

27


Andy Kusuma

B

erawal dari 5 orang karyawan, saat ini telah beroperasi dengan 60 orang tenaga kerja, dari area seluas 6 are terus bertambah mencapai lebih dari 30 are, bahkan dengan omzet perbulan yang dulunya dibawah 10 juta saat ini sudah mampu mencapai targetnya diangka Rp. 350 juta per bulan. Bahkan aset usaha yang semula bernilai 150 juta hasil penjualan mobil dan truknya ditahun 2006, saat ini ditaksir tidak kurang dari 3 miliar. Bagaimana pria yang pernah aktif sebagai model “Manekin� ini melakukannya, kepada Arif Rahman di warung Subak pria ini menceritakannya. Bagaimana awalnya terjun sebagai pengusaha? Setelah tamat SMU Saya memang tidak berkeinginan melanjutkan kuliah, saat itu yang ada dalam benak saya hanya bekerja, kebetulan orang tua juga tidak memaksa. Padahal orang tua Saya juga hanya lulusan SMU, biasanya orang tua kan berharap kalau anaknya memiliki tingkat pendidikan lebih tinggi dari dirinya. Tapi orang tua saya

Usianya masih sangat belia, namun keberanian dan tekadnya terjun kedunia bisnis pantas untuk dikagumi. Hanya dalam tempo 5 tahun Gede Andy Kusuma pengelola warung Subak ini mampu membawa usaha restorannya mencapai titik pertumbuhan yang mengagumkan

28

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


Interview

tidak, bahkan Saya diberi pekerjaan di kargo tempat usaha yang dimiliki oleh bapak dan paman saya saat itu. Berkat ketekunan ajaran bapak, saya bahkan sempat diangkat menjadi supervisor oleh paman. Ditempat inilah saya belajar dan merasakan bagaimana beratnya mencari nafkah, banyak sekali hikmah yang saya dapatkan sehingga memotivasi saya untuk membuka lapangan kerja sendiri. Lalu bagaimana bisa terjun ke usaha kuliner? Saudara-saudara Ibu saya memang sudah berjualan membuka warung di Jimbaran, mereka punya tempat disana bekerjasama dengan banjar setempat. Namun peristiwa bom Bali II dipantai Jimbaran waktu itu benar-benar membuat ekonomi lumpuh. Sementara kerjasama usaha kargo bapak dengan paman saya juga harus berakhir, waktu itu dilakukan pembagian aset. Saya beserta keluarga memberanikan diri membawa ikan bakar Jimbaran disini dengan tempat yang sederhana dengan dana yang minim. Namun berkat perjuangan seluruh keluarga akhirnya tanpa diduga animo masyarakat akan “Ikan Bakar Jimbaran� ini ternyata luar biasa. Dari leluhur kami dulu kebanyakan mempunyai usaha kuliner, mungkin saat ini keluarga kami yang meneruskan usaha ini Lalu bagaimana saat itu mengembangkan dan mengenalkan warung ini? Saya beserta adik-adik aktif disemua jalur promosinya, kami juga membuat brosur yang diprint sederhana dan menyebarkannya diperumahan dan perempatan disekitar tempat ini. Dan diluar dugaan responnya sangat cepat dan positif. Dari situlah kami kemudian mulai dikenal dan omzet kami pun mulai naik. Saya juga kebetulan suka memancing dan aktif di keanggotaan komunitas mancing, dari sanalah saya mulai menyampaikan tentang warung ini ke mereka. Saya sangat bersyukur mempunyai pelanggan yang sangat loyal, karena tanpa mereka kami bukanlah apa-apa. Perlahan kemudian kami mulai bisa membeli tanah yang ada dibelakang [Andy menunjuk wilayah restaurannya yang berada diareal belakang hingga parkiran.red] tapi yang untuk parkiran itu luasnya sekitar 15 are statusnya kita kontrak. Kenapa dibeli, apakah tidak lebih profitable jika dikontrak jangka panjang? Awalnya demikian, areal restauran yang punya sendiri kan yang 6 are diareal depan saja, tak sedikit tamu kami yang menyampaikan bahwa “Warung Subak makanannya enak tapi tempatnya kurang ya�. Kemudian ketika sudah mulai ramai saat itu saya mulai berpikir untuk menyewa tanah yang ada di belakang. Awalnya kita kontrak 25 tahun. Namun belakangan sipemilik tanah menyampaikan kalau dirinya berkeinginan menjual tanah tersebut. Akhirnya kita beli

"Sekarang satu informasi itu cepat beredar seperti dari jejaring sosial, kasihan kan restoran di cabang A yang masakannya enak tapi semuanya sudah di cap jelek oleh customer yang makan masakan tidak enak di restoran B. Akhirnya nama restorannya secara keseluruhan yang kena. Itulah yang sangat kami hindari...."

dengan pembayaran bertahap. Namun untuk yang areal parkir kita tetap kontrak. Sementara daerah sawah [Andy kemudian menunjuk sisi lain resaturan yang memang masih hijau dikelilingi sawah] itu juga kami sewa, namun kita biarkan tetap sebagai sawah dan dikelola orang lain sebagai view dan menjaga keasriannya. Benar, view sawah inilah yang membuat lokasi restorannya menjadi berbeda dengan restaurant lain? Ada lho pelanggan kami bule yang sering sekali makan disini dan selalu meminta meja yang menghadap view sawah, dan bahkan satu kali meja yang biasa digunakan bule ini kan sedang penuh tamu. Tapi bule ini tetap ngotot mau makan di meja yang biasa dia gunakan menghadap sawah, akhirnya dia minta untuk makan diluar restaurant dihalaman depan yang kebetulan juga lebar dan memang menghadap sawah. Saya sebenarnya nggak enak, tapi gimana lagi bule-nya ngotot, akhirnya kita penuhi dan dia bisa santai sambil main laptop makan diluar sana. Disini saya menyadari, bahwa saya masih

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

29


beruntung mempunyai view sawah ini walau tidak mempunyai view pantai. Kenapa menggunakan istilah nama warung, dan kenapa subak? Karena awalnya usaha ini memang kecil jadi kita istilahkan sebagai warung. Namun sekarang walau sudah mulai berkembang kami tidak berniat mengganti nama Warung Subak ini, bahkan telah kami daftarkan HAKI sebagai bentuk rasa cinta kami. Sementara nama Subak itu merupakan istilah pengairan sawah di Bali dan kebetulan tepat ditengah restaurant kami ini ada aliran Subak. Sebagai pengairan, Subak mempunyai fungsi untuk memberi kehidupan. Apa saja program jangka panjangnya? Kedepannya saya ingin sekali membuat usaha villa dan lainnya yang sekiranya masih berhubungan dengan restoran, untuk saat ini semua masih sebatas mimpi. Tapi yang paling dekat rencananya mudah-mudahan dalam 1-2 tahun kedepan kami mau buka 1 cabang lagi setelah itu baru akan berpikir untuk mem-franchisekan warung ini. Franchise? Prosedurnya kan sulit, kenapa tidak pakai sistem bagi hasil saja seperti kebanyakan usaha restoran sejenis yang berkembang dengan sistem seperti itu? Kalau bagi hasil sih sekarang saja sudah 50 nama waiting listnya, mereka yang mau menawarkan kerjasama dengan kita. Tapi kita justru belum berani melakukannya. Lho kenapa? Iya, usaha kami adalah restoran, produk kita ini makanan dan resepnya pun sangat kita jaga, banyak customer kita yang puas dengan menu disini dan memuji bumbu kami yang enak, dan itu merupakan resep keluarga dimana ibu sebagai pengawas. Kokinya ibu, berarti di dapur ibu ikut masak? Benar, ibu mengawasi segala proses pembuatan bahan, jadi kami harus menjaga resep tersebut agar selalu standar. Nah kalau kami sistem kerjasama dengan orang lain, sistem kita sangat mudah sekali ditiru dan diambil pihak lain, itu yang kami tidak mau. Kalau dengan sistem franchisekan semuanya lebih jelas, landasan hukum dan manajemen dari kami, sistem kerja dari kami dan bumbu dikirim dari sini. Sama seperti McD, itukan franchise dan dimanapun McD ada rasa produknya kan tetap sama. Karena ada juga restoran yang cabangnya banyak dengan sistem bagi hasil tapi

30

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


rasa masakannya antar cabang yang satu dan yang lain tidak sama. Sehingga customer menilai kurang baik masakan dari suatu restoran padahal dicabang lain masakannya enak. Sekarang satu informasi itu cepat beredar seperti dari jejaring sosial, kasihan kan restoran di cabang A yang masakannya enak tapi semuanya sudah di cap jelek oleh customer yang makan masakan yang tidak enak di restoran B. Akhirnya nama restorannya secara keseluruhan yang kena. Itulah yang sangat kami hindari. Lalu apa yang belum tercapai selain rencana jangka panjang tadi? Saat ini kami justru dikenal dengan baik oleh pelanggan dari luar Bali, entah karena situasi ekonomi yang kurang mendukung atau bagaimana, pelanggan lokal Bali bisa dibilang jarang, tapi kami tetap mempunyai pelanggan lokal Bali yang loyal terhadap kami. Berapa kira-kira proporsinya? Mungkin cuma 25% yang lokal, 75% pelanggan kebanyakan dari luar Bali. Apalagi kalau hari besar seperti Idul Fitri kemarin atau tahun baru. Semua mobil diparkiran ini plat nya luar semua, W, L atau B jarang sekali kami menjumpai DK. Malah pernah saya lagi

nyapu didepan dan warung belum buka, ada tamu datang dan minta warung di buka. Waktu itu saya pikir tamunya cuma satu keluarga karena dia bilang datang jauh-jauh dari Surabaya. Akhirnya saya suruh tunggu setelah warung buka, saya panggil orangnya eh ternyata yang datang 60 mobil, mereka anggota komunitas yang sedang touring ke Lombok. Langsung saja saya telpon semua karyawan untuk segera datang ke warung dan melayani semua pelanggan saat itu. Tapi ya itu, saya sebenarnya juga sangat ingin agar customer lokal juga banyak kemari. Mungkin strategi penetrasinya yang belum sesuai? Saya juga kurang mengerti, namun kami tetap berusaha memberikan yang terbaik kepada pelanggan kami dengan inovasi-inovasi yang terus kami lakukan. Kami berharap dengan diferensiasi kami ini menjadi sebuah modal agar customer lebih percaya kepada baik dari produk maupun dari pelayanan. Yup, kami yakin kedepan warung Subak akan semakin besar. Itu harapan kami! Semoga kedepannya kami bisa menjadi lebih baik

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

31


Business Profile

T

idak pernah putus asa, sekalipun musibah menerpa. Itulah keteguhan yang menjadi cikal bakal lahirnya warung Subak pada tahun 2006 lalu. Bermula dari peristiwa Bom Bali II di Jimbaran yang membuat banyak usaha pailit, salah satunya sebuah warung yang dimiliki keluarga Andy Kusuma. Tidak mau larut terlalu lama, Andy dan keluarga membawa konsep warung ikannya tersebut ke Peguyangan, daerah yang relatif jauh dari pusat kota. Menu seafood tetap dipertahankan ditengah restaurant sejenis yang menjual menu ikan air tawar, namun inilah yang membawa warung Subak kemudian dikenal dengan cepat. Usaha yang awalnya memiliki luas terbatas ini kemudian semakin berkembang, bahkan areal parkirnya saja mencapai 15 are, padahal ketika awal usaha ini dibuka luas keseluruhan warung hanya 6 are saja, itupun sudah temasuk tempat memanggang dan dapur. Desainnya dibuat sangat mix dengan suasana desa, berada ditengah hamparan sawah. Restaurant ini memiliki stage untuk performer yang live setiap Kamis malam, konsep lesehan dengan gazebo-gazebo terhampar bertingkat, mirip konsep terasiring. Dan saat ini bahkan telah tersedia meeting room yang dibandrol Rp. 650 ribu per 4 jam-nya. Semuanya tersedia disini. Namun keberhasilan warung Subak berkembang saat ini ternyata dimu-

Ketika konsep warung ikan Jimbaran pindah ke kota 32

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


Warung Subak

Mengganti pemandangan pantai dengan hamparan sawah

lai dengan perjalanan yang tidak mudah. Ditahun awal usaha ini beroperasi tantangannya beragam dan respon pasar sangat rendah. Andy Kusuma selaku pemilik dan juga pengelola mengoptimalkan jaringan perkawanannya melalui komunitas mancing yang memang digelutinya, dan dari komunitas inilah kemudian nama warung Subak mulai dikenal dan dikunjungi. Seiring waktu, warung yang terletak ditengah hamparan sawah ini mulai ramai pengun-

jung, pelanggannya saat ini justru lebih banyak datang dari wisatawan luar. Bahkan dimomen khusus seperti hari raya dan libur panjang maka areal parkirnya yang luas pun tidak lagi mampu menampung para tamu. Manajemen bahkan harus menyewa toko pasir disekitar sebagai tempat parkir saat jumlah tamu membludak. Hebatnya tamu banyak yang rela antri dimobil sembari menunggu ada meja yang kosong. Sepertinya warung Subak memang sudah harus membuka cabang barunya untuk memenuhi kebutuhan pelanggannya yang kian bertambah

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

33


Note From the Guru

R

elasi marketing dan nilai-nilai mempunyai tiga tahapan. Tahap pertama, ketika marketing dan nilai-nilai terpolarisasi. Di sini, ada paham yang mengatakan marketing dan nilai-nilai terpisah, di mana kalau ada penerapan nilai-nilai berarti menambah biaya. Kedua, tahap seimbang di mana marketing dijalankan secara biasa seperti menyumbangkan sebagian laba untuk aktivitas sosial. Ketiga, ada integrasi nilai-nilai dalam marketing. Nilai yang menjadi kepribadian dan tujuan dari perusahaan tersebut.

Agar sustainable di masa depan, sekarang ini, bisnis harus mengindahkan nilai-nilai dan human spirit— khususnya menyangkut people dan planet. Inilah pesan tegas dari konsep Marketing 3.0— marketing berbasis nilai dan human spirit ......

34

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

Satu kredo dalam Marketing 3.0 adalah dengan mencintai pelanggan dan menghormati pesaing. Di dalam bisnis, mencintai pelanggan berarti meraih loyalitas mereka dengan cara memberikan nilai yang tinggi dan menyentuh perasaan dan jiwa mereka. Donald Calne mengatakan bahwa perbedaan mendasar antara perasaan akan menghasilkan tindakan, sedangkan akal akan


By. Hermawan Kartajaya Asia's Leading Marketing Strategiest & CEO of Markplus Inc

Cintai Pelanggan & Hormati Pesaing menghasilkan kesimpulan. Keputusan konsumen untuk membeli atau menjadi pelanggan setia kepada suatu merek sangat dipengaruhi oleh perasaan. Campbell Soup Company, misalnya, mengubah warna kemasannya menjadi warna merah muda selama Breast Cancer Awareness Month dan berhasil meningkatkan permintaan produk mereka secara signifikan. Karena kebanyakan konsumen sup adalah perempuan dan kanker payudara adalah isu yang sangat dekat dengan mereka, penjualan kepada perempuan meningkat. Ini menunjukkan penekanan pada perasaan dibanding pada akal cukup berhasil. Lebih dari itu, kita wajib menghormati pesaing. Pesaing berperan penting dalam perluasan pasar karena tanpa adanya pesaing sebuah industri akan tumbuh lebih lambat. Jika kita mengawasi pesaing, kita dapat mempelajari kekuatan dan kelemahan perusahaan kita. Strategi meningkatkan pertumbuhan pasar dengan membiarkan terjadinya kompetisi dapat dilakukan melalui transfer teknologi secara vertikal maupun horisontal. Unilever di Vietnam menjadi contoh. Unilever memberikan pelatihan praktik terbaik untuk pemasok lokal di Vietnam. Di pelatihan itu, para pemasok mempelajari standar kualitas tersebut. Tidak hanya itu, Unilever juga memberikan dukungan keuangan

kepada para pemasoknya. Dengan cara ini, Unilever dapat mempertahankan biaya yang rendah dari pemasok lokal sekaligus mempertahankan kualitas mereka. Satu hal yang harus dipertimbangkan di sini adalah kemungkinan bahwa pemasok tersebut juga melayani pesaing Unilever. Dan, yang menarik, Unilever membiarkannya, karena hal itu membantu perkembangan pasar secara keseluruhan. Kedua hukum tersebut, yakni mencintai pelanggan dan menghormati pesaing, tidak bisa dipisahkan satu sama lain. Menghormati pesaing menjadi satu indikasi bahwa pemilik mereka mempunyai pegangan pada nilai-nilai. Mereka yang tidak bisa menghormati pesaing berarti susah dipercaya bisa benar-benar mencintai pelanggannya. Sudahkah kita mencintai pelanggan dan menghormati pesaing kita?

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

35


Smart Family

Mau Punya Villa di Bali? ...siapa takut! wisatawan domestik berebutan datang ke Bali. Karena begitu menariknya pulau Bali, banyak dari wisatawan asing tersebut yang kemudian terkena “magic” Bali dan memutuskan untuk menetap di Bali. Daerah Seminyak, Petitenget, Batubelig, Canggu, Pererenan, Cemagi, Seseh merupakan daerah yang popular untuk Villa, karena lokasi yang dekat dengan pantai dan masih banyak pemandangan sawah. Bagi mereka yang suka cliff, daerah Jimbaran menjadi sasarannya, sedangkan Ubud menjadi semakin popular karena kultur budaya yang kuat dan nuansa pegunungannya. Karena demand yang tinggi baik dari turis domestik maupun asing, maka bisnis villa menjadi sangat ramai dan menarik pada tahuntahun belaka-ngan ini. Villa atau kompleks villa, kalau dikelola dengan managemen dan marketing yang baik, dapat menjadi suatu bisnis yang sangat menguntungkan.

“Kalo ke Bali….udah gak jaman tinggal di hotel……tinggal di Villa aja. Enak gila…... Punya ruang tamu sendiri, kitchen, garden dan kolam renang sendiri. Jatuhnya jauh lebih murah daripada kamar hotel dan tingkat kenyamanan serta privasi lebih tinggi”

T

inggal di Villa sudah merupakan substitusi bagi para pelancong yang mau menikmati Bali, baik untuk week end, short holiday ataupun semi permanent. Akhir-akhir ini, juga semakin nge-trend untuk melakukan “wedding ceremony; ulang tahun; gathering; company’s outbound di Villa. Banyak villa juga dilengkapi dengan ‘tukang masak pribadi’, menyediakan “jasa spa seperti massage, lulur, refleksi, “personal driver” dan sebagainya sebagaimana layaknya kenyamanan dan fasilitas yang diberikan di hotel-hotel berbintang. Bagi kebanyakan pengunjung, tinggal di Villa juga menjadi suatu kesenangan dan kebanggaan tersendiri. Bali memang dianugerahi dengan kecantikan alam dan budayanya, yang membuat bukan saja wisatawan asing tetapi juga 36

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

Mau investasi di Villa, bagaimana memulainya? Berbeda dengan Condotel (kamar hotel yang distrata title), dimana kepemilikan hanya di bangunan saja, Landed Villa memberikan 2 potensi return, yang pertama adalah land appreciation (kenaikan harga tanah); dan yang kedua adalah Cash Flow (pendapatan) yang bagus dari operasi Villa tersebut. Kenaikan harga ta-nah di Bali (karena permintaan lokal dan international yang tinggi), sangat cepat. Di daerah strategis, data 10 tahun terakhir menunjukkan harga tanah yang menjadi double dalam kurun waktu 3 tahun. Bahkan dibeberapa “hot area” seperti Petitenget dan Sunset Road, kenaikan harga tanah terjadi per bulan. Ini adalah fenomena yang luarbiasa. Selama ‘’return/income” dari bisnis yang dihasilkan atas tanah tersebut masih “menarik” untuk pembeli. Maka harga tanah masih berpotensi naik. Dan selama terja-


By. Suzana Chandra Managing Director - Lestari Living

wab dengan “return”, kenaikan harga masih akan di absorb oleh market. Tolong diperhatikan bahwa saya menggunakan kata-kata “ return atau income” dari tanah tersebut. Ini artinya, saya tidak “merefer” kepada spekulasi dari harga tanah. Dalam konteks artikel ini, “Return” yang saya maksudkan adalah “Income atau Cash Flow dari Villa yang disewakan”. Villa yang ditujukan untuk Investasi Villa untuk tujuan investasi harus di-desain sesuai dengan target market yang akan dituju. Beberapa villa yang ditujukan untuk investasi juga dijualkan dengan all inclusive. Termasuk dengan jasa pengelolaan dan marketing villa-villa tersebut. Ini adalah kabar baik bagi mereka yang ingin berinvestasi di Villa, tapi tidak memiliki pengalaman dibidang pengelolaan dan pemasarannya. De-ngan menggunakan jasa villa management dan marketing, investor tidaklah dipusingkan dengan biaya perawatan, pengelolaan dan pemasaran rental villa. Semua itu sudah diambil alih oleh pihak management. Tugas anda selaku investor adalah melakukan due diligent atas villa yang ditawarkan, lokasi dari Villa (ini akan menentukan land appreciation) , siapa developernya, kemudian siapa villa managementnya, apa saja yang termasuk dalam harga

investasi, berapa biaya maintenance, management dan marketing fee. Kemudian, siapa target marketnya, expected returnnya bagaimana, apakah ada garansi return, berapa lama anda bisa tinggal di villa tersebut, kapan diperlukan refurbishment, darimana dananya, bagaimana pembagian hasil dari rental dsb. Secara pribadi, saya sangat menyukai konsep ‘passive income”, yaitu suatu konsep dimana uang saya tetap bekerja memberikan saya Cash Flow/Income tanpa partisipasi dari saya. Istilahnya, saya liburan pun, uang saya tetap bekerja buat saya. Villa dilokasi yang baik dan dikelola dengan baik merupakan suatu “kendaraan” buat saya untuk memiliki “passive income”. Kombinasi dari Strong Cash Flow dan Strong Capital Appreciation. I Love it! Semoga Berguna.

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

37


Meredith Whitney

K

Whitney hanyalah seorang analisis yang kurang di kenal dari sebuah lembaga keuangan level tengah, wanita cantik dan berkepribadian ramah yang lahir pada tahun 1970 tersebut saat ini diakui sebagai salah satu analisis wall street paling tegar namun juga pesimistis terhadap industri keuangan dan perbankan. Media menyebut peringatan Whitney kepada Citi sebagai “The Call”, yang dalam laporan Oppenheimer & CO dipercaya sebagai awal mula dari reaksi berantai yang membuat sekitar US$ 369 milar aset menguap pada penutupan pasar modal Amerika Serikat. Dan di London tanggal 1 November 2007, nilai saham perusahaan yang terdaftar di LTSE hangus US$ 67 milliar. Empat hari kemudian pada tanggal 5 November 2007, CEO Citigroup Charles Prince mengundurkan diri.

Cassandra From

Wall Street

risis global tahun 2008 lalu yang bermuara di Amerika, terjadi bukanlah tanpa prediksi. Banyak praktisi dan pengamat yang meramalkan salah satu krisis terburuk dalam sejarah Amerika tersebut memang akan segera terjadi, bahkan saat ini menjurus ke resesi. Secara fundamental hal tersebut memang sudah diperkirakan banyak orang, namun mungkin hanya Meredith Whitney satu-satunya yang menyuarakan prediksinya dan meminta secara teknikal perubahan dilakukan. Tidak tanggung-tanggung, ketika itu [akhir tahun 2007] Whitney meminta Citigroup -lembaga keuangan paling di kagumi di dunia- untuk meningkatkan modal, menjual harta dan mengurangi pengeluaran. Padahal saat itu nilai saham bersimbol C tengah bersinar dengan nilai sekitar US$ 40. Namun enam belas bulan kemudian -setelah puluhan milliar dollar dana yang di kumpulkan Washington dari pajak gagal menghentikan masalah keuangan yang tengah melanda Citi-, saham yang di kenal dengan nama “the bluest among blue chips” itu dijual dengan harga kurang dari US$ 1 dan sejak saat itulah nama Meredith Whitney mulai bersinar. Who’s that Girl?

38

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

Orang mungkin kagum dengan ketajaman analisis Whitney namun baginya dalam berbagai wawancara mengatakan bahwa analisisnya itu bukan hal yang istimewa, bahkan dia menyebut “The easiest call I ever made”. Tiga tahun sebelum kejatuhannya, Citi memang melakukan berbagai pembelian tanpa meningkatkan perhitungan modal. Saat itu kalangan industri keuangan telah maklum dengan adanya keterpurukan pada bisnis kredit pemilikan rumah (KPR) yang tengah bermasalah akibat merosotnya saham yang terkait karena banyaknya kredit pemilik rumah yang macet. Sebagai bank yang memegang banyak saham semacam ini dan menyalurkan kredit ke sektor property (yang terancam macet) Citi seharusnya menambah modal sebagai simpanan jika terjadi masalah, tetapi kenyataannya tidak. Dan cerita ini bukan rahasia lagi dikalangan analis keuangan , semua tahu bahwa pada tanggal 12 Oktober 2007, Dick Bove (Punk Ziegel & Co saat itu), Mike Mayo (Deutsche Bank) dan Charles Peabody (Portales Parners) secara terpisah telah mengeluarkan rekomendasi jual untuk saham C, tetapi para analis lain tidak mau tahu karena saat itu pasar sedang dalam keadaan bullish. di tengah bisnis yang tengah bergairah itulah rekomendasi


Front of Mind untuk menjual saham terbaru di antara saham blue chip muncul sehingga sama saja dengan mencoreng wajah sendiri. Setelah ramalan beraninya soal Citi, Whitney langsung melanjutkannya dengan analisis tentang kemungkinan rugi dan penghapusbukuan besar di bank – bank terkemuka antara lain Bank Of America, Lehman Brothers, UBS serta analisis tajam tentang ledakan bisnis obligasi yang terkait dengan kredit pemilik rumah akan mengancam bottom line bank – bank tersebut. Bahkan pada sebuah konferensi Merrill Lynch yang diadakan pada bulan Juli 2008 Whitney sempat bertanya kepada CEO John Thain mengapa perusahaan yang dia pimpin tidak menjual harta untuk meningkatkan modalnya, tentu saja pertanyaan Whitney itu mendapat perlawanan sengit dari Thain yang menolak anggapan Whitney tersebut. Namun faktanya tidak sampai dua minggu kemudian Merrill Lynch setuju untuk melepas CDO (collateralized debt obligation) senilai US$ 30 miliar dengan diskon sampai 78% untuk mendapatkan tambahan modal sebanyak US$ 8,5 miliar. Itulah yang kemudian melambungkan nama Whitney dan membuatnya mendapat julukan sebagai “The Caassandra Of The Wall Street”. Cassandra dalam mitologi Yunani adalah seorang perempuan cantik yang membuat dewa Apollo mabuk kepayang, kemudian memberikan hadiah berupa kemampuan meramal kepada Cassandra. Namun ketika cintanya bertepuk sebelah tangan oleh sang pujaan hati, maka dewa cahaya itu murka dan mengutuk sehingga tidak ada orang yang akan mempercayai ramalan Cassandra tersebut. Namun keberanian Cassandra ini kerap mendapakan respon negatif. Whitney sering mendapat makian melalui mail dan telepon yang jumlahnya sudah tidak terhitung lagi, bahkan pernah menerima ancaman pembunuhan. Namun mungkin karena hal itu pula orang–orang mengakui kebenarannya. Whitney yang menikah dengan atlet gulat John “Bradshaw” (JBL) pemegang gelar juara terbanyak sepanjang sejarah WWE Champion Smackdown ini selalu mengingatkan para investor saham, bank akan merugi karena industri perbankan sedang menghadapi rugi kredit yang lebih besar daripada yang mereka laporkan dalam financial statement selama ini. Bahkan Whitney memperingatkan bahwa

Cassandra dalam mitologi Yunani adalah seorang perempuan cantik yang membuat Apollo mabuk kepayang sehingga memberikan hadiah berupa kemampuan meramal kepada Cassandra. Namun ketika cintanya bertepuk sebelah tangan oleh sang pujaan hati maka dewa cahaya itu marah dan mengutuk sehingga tidak ada orang yang akan mempercayai ramalan Cassandra tersebut. perekonomian (AS) sedang tenggelam kedalam resesi “gaya tahun 1980an” dan akan membuat populasinya terpuruk sebanyak 10% dan akan menyimpan utang terlalu besar atas beban pada masa boom perumahan. Apa yang terjadi di Amerika dan bermuara dari mortgage [KPR], sangat mungkin terjadi di Indonesia ketika sektor properti seperti saat ini tengah booming, money market dalam kondisi prima, dan jika saja sektor financial khususnya perbankan melakukan kesalahan yang sama dalam analisis kreditnya secara masif, maka hal serupa bukan tidak mungkin terjadi. Namun setidaknya belum ada “Cassandra Indonesia” yang memberi peringatan tersebut, mungkin karena memang tidak akan terjadi. ... Semoga!

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

39


Literature

D

epresi besar yang terjadi pada tahun 1929 hingga 1933 menyebabkan kemerosotan ekonomi yang sangat besar. Selama periode waktu 3 tahun GDP riil dalam perekonomian utama jatuh lebih dari 25%, seperempat dari populasi pria di dunia di pecat dari pekerjaannya, harga komoditas merosot setengahnya, tingkat harga konsumsi turun sebanyak 30%, upah dipotong hingga sepertiga-nya. Kredit bank di Amerika menyusut hingga 40% dan di banyak negara seluruh sistem perbankan hancur. Hampir setiap peminjam hutang terbesar utama gagal membayar. Kekacauan perekonomian menciptakan penderitaan di setiap sudut dunia. Siapapun yang berpikir tentang depresi besar tidak dapat menghindari pertanyaan: Mungkinkah akan terjadi lagi? Kalau terjadi lagi, apakah dapat menimpa negara tercinta Indonesia? Selama ini krisis selalu terjadi dalam kurun waktu tertentu. Tahun 1994 terjadi krisis di Meksiko dimana mata uang Peso mengalami penurunan sampai 30%. Tahun 1997 terjadi krisis Asia yang menimpa Korea Selatan, Thailand dan Indonesia. Tahun 1999 krisis menimpa Rusia, dan krisis keuangan dunia terjadi pada tahun 2007/2008. Krisis yang menimpa beberapa negara termasuk Indonesia, penyebab dan dampak yang terjadi hampir sama dengan kejadian Depresi besar pada tahun 1930-an seperti yang diuraikan oleh

Author ISBN Date Published No. of Pages: Dimensions Publisher

The Bankers

: Liaquat Ahamed : 9789790780507 : 2010 : 658 : 15 x 23 (cm): : Warta Ekonomi & Dian Rakyat

Who Broke The World 40

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


By. Pribadi Budiono Direktur BPR Lestari

“Liaquat Ahamed” dalam Lord of Finance, yang membedakan hanya skalanya. Apa yang menyebabkan krisis Moneter 1997/1998 di Indonesia? Krisis yang melanda Indonesia pada 1997/1998, sebenarnya merupakan imbas dari apa yang terjadi di Thailand. Pada 14 Mei dan 15 Mei 1997, mata uang Thailand “Baht”, terpukul oleh serangan spekulasi besar. Perdana Menteri Thailand waktu itu, Chavalit Yonchaiyudin menyatakan, tidak akan akan mendevaluasi baht. Nilai mata uang baht diambangkan terhadap dolar. Akibatnya, baht, yang sejak 1985 dipatok pada 25 baht terhadap satu dolar AS, jatuh tajam dan hilang setengah harganya. Nilai tukar baht menjadi 56 baht per satu dolar AS, pada Januari 1998. Pasar saham Thailand jatuh 75% pada 1997. Finance One, perusahaan keuangan terbesar di Thailand, bangkrut. Pada 20 Agustus 1997, IMF menyetujui memberikan paket dana talangan sebesar US$ 17 milyar. Pada 1997, sebenarnya kondisi ekonomi di Indonesia tampak jauh dari krisis. Tidak seperti Thailand, tingkat inflasi Indonesia lebih rendah. Neraca perdagangan surplus lebih dari US$900 juta, persediaan mata uang luar lebih dari US$ 20 milyar, sektor perbankan berjalan baik. Nilai tukar rupiah terhadap dolar menguat. Dalam kondisi ekonomi seperti itulah, banyak perusahaan di Indonesia meminjam uang dalam bentuk dolar AS. Namun, ketika krisis melanda Thailand, sehingga nilai baht terhadap dolar anjlok, maka nilai dolar pun menguat. Penguatan nilai tukar dolar berimbas ke rupiah. Nilai rupiah anjlok terhadap dolar. Meskipun krisis rupiah dimulai pada Juli dan Agustus, kepanikan semakin menjadi-jadi pada November 1997 ketika “efek dari devaluasi” muncul di neraca “perusahaan”. Perusahaan yang meminjam dalam dolar harus menghadapi biaya uang lebih besar yang disebabkan oleh penurunan rupiah dan banyak yang bereaksi dengan membeli dolar yaitu menjual rupiah, menurunkan harga rupiah lebih jauh lagi. Nilai rupiah pun semakin jatuh lebih dalam, dimana sebelum krisis nilai rupiah sebesar Rp.2.500 per dolar dan jatuh menjadi Rp.16.000 per dolar akhirnya stabil dikisaran Rp.9.000 per dolar.

Dalam perkembangan selanjutnya dan selama ini, ternyata Indonesia paling dalam dan paling lama mengalami krisis ekonomi. Di tahun 1998, pertumbuhan ekonomi Indonesia merosot menjadi –13,7% dari pertumbuhan sebesar +4,9% di tahun sebelumnya (1997) atau jatuh 18,6% dalam setahun. Inflasi dalam negeri Indonesia meningkat tajam. Harga sembako, maupun barang-barang lain melonjak berlipat kali menimbulkan kekacauan di negara ini. Pada Februari 1998, Presiden Suharto memberhentikan Gubernur Bank Indonesia Sudrajad Dwijandono. Krisis yang melanda Indonesia ini memuncak ketika pada Mei 1998, Presiden Suharto dipaksa mundur, setelah sebelumnya terjadi berbagai kerusuhan. Apa dampak krisis pada kehidupan masyarakat? Income perkapita indonesia tahun 1960 sebesar US$ 100. Ini sama dengan income perkapita Thailand, Malaysia dan Taiwan. Income perkapita Indonesia tahun 1996 sudah meningkat dan mendekati US$ 1000, tepatnya US$ 990. Dengan adanya krisis moneter yang menimpa Indonesia, Income perkapita Indonesia merosot sangat tajam menjadi US$ 312 pada tahun 1998. Ini seperti income perkapita indonesia 23 tahun yang lalu. Income perkapita indonesia tahun 2010 sudah mengalami peningkatan yang luar biasa menjadi US$ 3000. Dengan adanya penurunan income perkapita, Indonesia mengalami “ledakan” jumlah orang miskin. Jumlah orang miskin sebelum krisis tahun 1996 sebanyak 34 juta. Jumlah orang miskin tersebut meningkat sebesar 45,6% atau 15,5 juta selama periode krisis 2 tahun menjadi 49,5 juta orang pada tahun 1998. Dengan berjalannya waktu, pada tahun 2010 Indonesia memperoleh momentum dimana income perkapita sudah diatas US$ 3000 dan angka kemiskinan sudah dapat diturunkan menjadi 25 juta orang. Apa yang dilakukan Pemerintah untuk mengatasi krisis 1997/1998? Tindakan pemerintah untuk mengatasi krisis moneter, seperti menunda proyek-proyek yang kandungan importnya tinggi, menaikan suku bunga SBI hingga

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

41


Siapapun yang berpikir tentang depresi besar tidak dapat menghindari pertanyaan: Mungkinkah akan terjadi lagi? Kalau terjadi lagi, apakah dapat menimpa negara tercinta Indonesia?

mencapai tingkat 45%, menjamin dana deposito milik masyarakat, pencabutan izin 16 bank swasta, pengambil alihan pengelolaan 14 bank serta pengawasan khusus terhadap 40 bank oleh “Badan Penyehatan Perbankan Nasional�, sempat memperkuat nilai rupiah terhadap dolar AS akan tetapi tindakan BI mencetak uang untuk membantu bank-bank yang mengalami kesulitan likuiditas malah menaikkan laju inflasi yang akibat buruknya harus dipikul oleh seluruh rakyat Indonesia. Yang paling terpukul atas tindakan BI tersebut adalah rakyat yang miskin. Jika Indonesia di masa orde lama dekade 50-an dilanda kemiskinan tapi mengalami kebebasan politik maka Indonesia masa orde baru saat ini tidak saja mengalami kemiskinan, ketidakamanan sosial, kesenjangan sosial tetapi kualitas lingkungan hidup yang makin merosot. Mengapa Indonesia yang sejak 30 tahun mengekspor minyak, gas, emas, timah, bauksit, produk-produk perkayuan (hasil hutan), hasil laut, karet, kopra, teh, kopi, coklat dan produk-produk non migas lainnya, justru terlilit hutang sebanyak US$ 133,7 milyar dan dilanda krisis moneter yang memuncak menjadi krisis ekonomi yang berkepanjangan? Mengapa rezim orde baru yang mengandalkan stabilitas politik demi pembangunan ekonomi justru menghasilkan kemunduran ekonomi? Apa yang harus dilakukan agar Krisis Tahun 1997 Tidak Terulang Lagi? Apa yang terjadi pada depresi besar dekade 30-an, hampir sama dengan yang terjadi dengan krisis moneter yang menimpa indonesia tahun 1997/1998. Nilai mata uang kita jatuh sangat dalam dari Rp.2.500/US$ menjadi stabil di angka Rp.9.000/US$. Sama dengan mata uang Inggris, Perancis dan Jerman, mata uang tersebut jatuh sangat dalam terhadap dollar Amerika. Apa yang terjadi dengan jatuhnya nilai rupiah kita terhadap mata uang asing? Seketika, harga-harga mengalami koreksi, semua naik karena hampir semua barang terkait dengan perdagangan internasional. Inflasi luar biasa tinggi dan

42

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

bunga SBI melonjak tajam sampai 45% per tahun bahkan bunga antar bank yang dikenal dengan bunga overnight melonjak sangat tinggi mencapai 360% per tahun. Penarikan besar-besaran dana bank dimanamana, bahkan antar bank saja tidak saling percaya. Puncaknya Bank Indonesia sebagai pemegang otoritas keuangan melakukan likuidasi terhadap 16 bank. Pengaruhnya, banyak perusahaan kolaps atau bangkrut dan PHK dimana-mana. Untuk menghindari ini terjadi lagi, Bank Indonesia akan menjaga rupiah agar stabil. Bank Indonesia melalui otoritasnya akan melakukan operasi pasar untuk menstabilkan rupiah dengan mempergunakan cadangan devisa. Cadangan devisa Indonesia setiap bulannya meningkat dan posisi Juli 11 sebesar US$124,5 milyar. Ini cadangan terbesar yang pernah dimiliki Indonesia. Bagaimana kalau pasar melakukan pembelian dollar serta adanya aliran modal keluar Indonesia secara besara-besaran? Ini yang harus diantisipasi dan dicegah. Rupiah akan turun dan Bank Indonesia akan melakukan operasi pasar. Ini seperti bank mengalami penarikan besar-besaran atau yang dikenal dengan rush. Selama cadangan devisa kita mampu untuk meng-cover maka rupiah akan tetap stabil. Problemnya apabila cadangan devisa kita tidak mencukupinya maka akan memberikan dampak yang luar biasa. Dengan terbentuknya OJK (otoritas Jasa Keuangan), fungsi pengawasan bank sudah tidak ditangani oleh Bank indonesia lagi. Bank Indonesia akan fokus menangani moneter khususnya menjaga rupiah dan inflasi. Tujuannya adalah agar krisis 1997/1998 tidak terulang. Krisis ini bisa terjadi dimana saja tidak hanya kawasan atau suatu negara. Namun krisis bisa terjadi pada korporasi bahkan perorangan. Untuk mencegahnya maka harus dipersiapkan pondasi yang kuat. Siapa yang mengetahui pondasi itu? Mereka adalah pengelola negara, pengelola perusahaan atau diri Anda sendiri. Selamat membaca, semoga terinspirasi.


Book Review

Judul : Balanced Brand Penulis : John Foley Tebal : 226 hlm Ukuran : 15 x 23 Cm ISBN : 979-799-029-X

Judul : Creating a Successful CV Penulis : Howard Tebal : 72 hlm Ukuran : 12.5 x 17.5 Cm ISBN : 9789795235743

Judul : Completed Career Guide Penulis : Arif Rahman Penerbit : Visi Media Page : 216 ISBN : 9790651090

erusahaan seringkali tidak memberikan perhatian lebih pada apa yang sebenarnya menyukseskan brand dan reputasi mereka. Dan, ini membuat perusahaan tersebut rentan terhadap hantaman balik jika ada riak yang berkembang, antara values yang mereka miliki dan values yang dijunjung oleh para stakeholder. Dalam buku luar biasa ini, pakar branding John Foley menunjukkan bagaimana memahami dan bereaksi secara efektif terhadap berbagai kebutuhan dari setiap kelompok stakeholder, menekankan reputasi yang seimbang antara perusahaan dengan brandnya dan menghindari ketidaksejajaran yang bisa merusak keduanya.

eknik praktis, cara mempresentasikan kemampuan kita dengan baik untuk mengesankan perusahaan potensial. Didukung dengan Ilustrasi dan teks yang jelas mencakup setiap aspek dalam penulisan CV dan melakukan pencarian kerja. Mulai dari membuat checklist sederhana dan membekali kita dengan semua informasi yang dibutuhkan untuk menghasilkan dokumen yang sempurna. Dalam buku ini ditampilkan pula bagan dan diagram yang memperlihatkan pilihan tindakan yang berbeda-beda dari setiap keputusan yang hendak kita ambil. Dilengkapi dengan contoh-contoh yang diharapkan memberikan manfaat lebih

abatan tinggi dengan pekerjaan yang didambakan menjadi obsesi kebanyakan orang. Namun sudahkah hal itu menjadi esensi karir yang sesungguhnya. Sayangnya justru kebanyakan orang memadankan antara karir dengan penghasilan, padahal tiidak sepenuhnya hal tersebut reflektif. Pertanyaanya kemudian, upaya apa yang harus dilakukan untuk mewujudkan karir yang ideal itu? Buku ini mengajak Anda melihat tujuan sekarang serta bagaimana mencapai karir hingga ke posisi terbaik. Kenali tip dan triknya, dan jadilah individu yang tangguh untuk meraih kesuksesan versi Anda sendiri melalui guide yang disampaikan dalam buku ini.

P

T

J

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

43


Backpacker Catatan perjalanan oleh Kinan Setya

HOUSE OF SAMPOERNA Nama Sampoerna, bukan hanya menjadi salah satu ikon dari kota Surabaya. Di nusantara, Sampoerna adalah brand yang hingga hari ini belum tergoyahkan. Bahkan dimata internasional Sampoerna, dikenal sebagai salah satu korporasi multinasional yang diperhitungkan.

P

roses akuisisinya oleh Phillip Morris menjadi salah satu peristiwa ekonomi yang mendapat perhatian khusus. Beragam diskursus dan kajian digelar mentelaah salah satu akuisisi terbesar sepanjang sejarah bisnis Indonesia tersebut. Ketika saham kepemilikan Sampoerna berpindah ke tangan asing, toh House of Sampoerna, peninggalan yang sudah tercatat sebagai salah satu heritage kota Surabaya tetap dipertahankan. Peninggalan Belanda Rumah yang dibangun tahun 1862 ini merupakan peninggalan kolonial Belanda. Liem Seeng Tee, founder Sampoerna membelinya hampir seabad kemudian tepatnya tahun 1932. Inilah tempat yang menjadi pabrik untuk memproduksi Sampoerna pertama kali. Tiga rumah besar memisahkan 5 bagian kawasan, yang pertama dan utama adalah rumah yang menceritakan perjalanan sejarah dari generasi pertama keluarga Sampoerna melalui berbagai peninggalannya. Di ruangan yang pekat dengan bau tembakau ini, mulai lantai pertama kita akan melihat bagaimana generasi pertama keluarga Sampoerna membangun bisnisnya dari sebuah

44

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

warung kecil –yang replika dummy warung tersebut didisplay dengan apik- hingga berbagai tembakau dari berbagai daerah di Indonesia yang menjadi cikal bakal rokok Sampoerna dipamerkan. Di ruang depan pintu masuk foto direksi dari berbagai generasi dipajang, sementara diruang kedua terdapat sepeda motor klasik, hingga aneka packing rokok Sampoerna yang diproduksi dengan berbagai bahasa untuk pemasaran dinegara-negara yang berbeda. Dilantai ini juga terdapat beberapa mesin tua yang pertama kali digunakan untuk memproduksi rokok, dan serangkaian alat marching band Sampoerna yang kerap kali ditampilkan setiap kali ada karnaval kemerdekaan RI. Dilantai 2, terdapat kaca besar yang menjadi pembatas antara pengunjung dengan pabrik –bangunan kedua dikawasan rumah sampoerna ini. Disini kita akan melihat secara langsung produksi rokok Dji Sam Soe yang hampir keseluruhan prosesnya dilakukan dengan tangan dan manual. Ketika saya datang berkunjung sore itu, proses packing yang dilakukan oleh beberapa wanita terampil baru saja selesai


dilakukan, dan sekitar ratusan orang lainnya tengah merapikan tempat kerjanya masing-masing. Mempertahankan proses produksi secara manual ini bukan saja untuk mempertahankan tenaga kerja yang ada, namun juga menjaga kualitas Dji Sam Soe yang memang khas itu. Dibangunan rumah kedua, dipamerkan mobil Roll Royce yang dulunya digunakan di Singapura, dan baru mendapat ijin dari pemerintah masuk ke Indonesia hanya untuk dipamerkan, dan mobil ini tidak mendapatkan plat nasional, sehingga plat Singapura masih tetap melekat di mobil tersebut. Dibangunan rumah ini hanya untuk keluarga Sampoerna saja dan tidak dibuka untuk publik. Baru area keempat pengunjung bisa mengeksplorasi berbagai lukisan seni yang dipajang sepanjang 2 lantai bangunan tersebut. Sementara ruang terakhir adalah cafĂŠ yang sepanjang pengamatan saya sebagian besar dikunjungi oleh orang asing yang tengah bersantai melepas penat. Role Model Anda tidak akan kesulitan untuk mendapatkan informasi detil berkaitan dengan bagaimana sejarah panjang Sampoerna dari sebuah kedai kecil menjadi salah satu raksasa bisnis dunia. Inilah profile yang dapat Anda jadikan model. Dan setidaknya terdapat beberapa orang pemandu terampil yang siap mendampingi dan menjelaskan semua hal yang Anda ingin ketahui. Sulit dipungkiri bahwa inilah salah satu heritage yang sangat berharga sebagai cambuk dan pembelajaran, untuk membangun sebuah bisnis tidak dapat dilakukan hanya dalam satu malam saja. Namun keterampilan, kesabaran dan ulet berjuang adalah pondasi paling kuat untuk membangun karakter entrepenuer yang tangguh. Sampoerna telah menunjukkannya, bahwa imposible is nothing! How about you? www.eastjava.com

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

45


Sneak Peak

T

emanya unik, bercerita tentang cownboy yang harus berhadapan dengan alien, mengambil latar belakang di tahun 1873 daerah Arizona dimana seorang lelaki bernama Jake Lonergan (Daniel Craig) yang kehilangan masa lalunya, dan entah bagaimana saat dia terbangun sudah berada di sebuah padang gersang tanpa ingatan sedikitpun tentang dirinya. Satu-satunya petunjuk adalah gelang aneh yang melingkari tangannya yang tidak bisa dia lepas. Selama menjalani pencarian jati diri Jake ditemani gadis cantik bernama Ella (Olivia Wilde). Namun hingga mereka disuatu kota, masalah bertambah rumit ketika secara tiba-tiba kota tersebut diserang sebuah kekuatan dari langit. Tak ada yang bisa selamat dari malapetaka tersebut. Di saat yang sama, ingatan Jake mulai pulih dan ia sadar bahwa gelang belenggu yang selama ini melekat di pergelangan tangannya adalah kunci untuk menyelamatkan seluruh penduduk kota tersebut dari serangan makhluk dari planet lain. Film ber-genre action thriller ini merupakan sci-fi yang disutradarai dan mendapat respon yang luar biasa di Amerika, namun belum pasti kapan akan ditayangkan di Indonesia. Dan untuk kali kesekian kita akan melihat peran Harrison Ford dalam busana koboi layaknya di Indiana Jones.

W

ALL STREET: MONEY NEVER SLEEPS, merupakan sekuel terlama dari film pertamanya yang sukses di tahun 1987 lalu. Jarak waktu yang cukup panjang (23 tahun) membuat film ini jadi terasa sebagai sebuah sekuel atau lanjutan yang berbeda dari kebanyakan sekuel lainnya. Jangka waktu yang panjang itu pula yang membuat film ini jadi terasa tidak dipaksakan. Melanjutkan kisah Gordon Gekko (Michael Douglas) yang diakhir film pertamanya diceritakan masuk bui, disekuel kedua ini setelah 14 tahun lewat maka tiba saatnya buat Gordon untuk kembali menghirup udara bebas. Masa di dalam penjara memang telah mengambil segalanya dari Gordon. Mulai harta hingga keluarga, semuanya seolah meninggalkan Gordon. Bahkan rekan-rekan kerjanya dulu pun tidak lagi menaruh respect pada mantan pialang saham ini. Di saat yang bersamaan, Jacob Moore (Shia LaBeouf ) adalah seorang pendatang baru di bursa saham dan ia bermaksud mencari tahu siapa yang berada di balik kematian mentornya yang selama ini telah membawa Jacob masuk ke Wall Street. Pertemuan Jacob dengan Gordon akhirnya berbuah sebuah kesepakatan. Gordon akan membantu Jacob mencari tahu siapa yang bertanggung jawab atas kematian mentornya sementara Jacob yang telah lama menjalin hubungan asmara dengan Winnie [anak Gordon] akan membantu Gordon memperbaiki hubungan dengan putrinya tersebut.

46

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


Gallery

P

ameran mobil Indonesia International Motor Show (IIMS) yang digelar bulan Juli lalu ternyata tidak hanya diisi dengan lauching kendaraan roda empat saja. Namun motor pun tidak mau ketinggalan dalam momen ini. Perusahaan Ducati salah satunya yang menggunakan IIMS untuk memperkenalkan motor keluaran terbaru mereka yang diberi nama Ducati Monster 1100 EVO. Memiliki mesin 110 cc dan merupakan penyempurnaan dari mesin Desmodromic L-Twin yang mempunyai dua silinder. Angka tersebut akan menghasilkan tenaga 100 daya kuda (HP). Selain itu motor yang merupakan generasi premium kelas Monster ini memiliki teknologi lebih maju dibandingkan

Ducati Monster 1100 EVO

O

akley terus berinovasi, sebagai salah satu brand terbaik untuk produk kacamata Flak Jacket termasuk inovatif, terinspirasi oleh atlet kelas dunia yang membutuhkan kinerja optimal, maka Oakley kemudian mendesain ulang lensa sehingga menghasilkan tingkat kejelasan optik yang tidak terkalahkan. Atlet profesional tidak bisa kompromi terhadap kinerja, sehingga Flak Jacket dibuat dengan menawarkan kombinasi yang terbaik dari setiap teknologi. Memiliki lapisan hidrofobik lensa untuk mengusir air, minyak kulit dan puing-puing, sehingga visi terbaik di bumi tetap jernih. Oakley hidrofobik merupakan lapisan lensa yang mencegah air dari goresan dan mendapatkan pijakan. Lensa dalam dibuat untuk memblokir sinar yang menyilaukan yang diperbesar oleh permukaan datar seperti salju, air dan trotoar. Dua ukuran bantalan hidung membantu mereka mencapai cocok aman yang mengoptimalkan kenyamanan pemakainya, sehingga desain lensa Flak Jacket Oakley memungkinkan para atlet beradaptasi dengan baik saat berolahraga

pendahulunya, dengan tampilan naked bike, Ducati Monster 1100 EVO pun tampil dengan tampang yang garang. Dengan velg sporty terintegrasi dengan swingarm satu sisi. Knalpot besar dengan dua manipol dari dua silinder mesin model konfigurasi 2-1-2 dan catalytic converter. Terdapat juga muffler knalpot berbahan alumunium standar Euro3. PT Supermoto Indonesia yang merupakan Agen Pemegang Merk Ducati di Indonesia membanderol khusus motor ini diangka Rp 320 juta. Selain Ducati Monster 1100 EVO, pada pagelaran IIMS tersebut, Ducati juga hadir dengan beragam motor lain seperti Ducati Monster 696, Ducati Streetfighter, Ducati Superbike, Ducati Diavel dan Ducati Multistrada 1200. So, jika Anda berminat tampil lebih garang, tunggangan ini rasanya sangat tepat sebagai pendamping. Berminat?

Oakley Flak Jacket

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

47


48

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


Community

K

ehadiran modern ritel akhirnya menjadikan persaingan kian ketat, disinilah muncul tuntutan bagi para owener ritel berkonsep tradisional untuk melakukan perubahan, beradaptasi dan meng-upgrade dirinya untuk adaptif pada pembaharuan. Tanpa upaya itu, maka peluang terhimpit sangat besar. Menyadari hal ini, maka sekelompok pebisnis retail menggelar Workshop Retail Management, acara yang diselenggarakan di Hotel Nikki tersebut membludak dan menunjukkan bahwa bisnis retail menjadi primadona baru bagi kalangan pengusaha dan merupakan indikator bahwa kesadaran akan tuntutan perubahan memang sudah dirasakan oleh pebisnis ritel tradisional di Bali. Pembicaranya di datangkan dari profesional Retail Consulting, Bp Iswarin [ex GM Circle K], materi utamanya adalah transisi menjadi modern, mulai dari design toko, teknik selling dan promosi dan berbagai konsep menarik lainnya. Pada kesempatan yang sama, dibagikan Buku Rockin Your Ritail Business sebagai referensi tambahan kepada peserta. Dan tidak berhenti sampai disitu, menyadari persaingan yang dihadapi adalah ritel waralaba yang memiliki banyak keunggulan, maka para peritel non-waralaba inipun pada tanggal 30 Januari 2011 lalu membentuk paguyuban bernama

Bali Retail Business Community. Komunitas ini menyadari keunggulan kompetitif ritel waralaba sangat tinggi, mulai dari jaringannya yang besar sehingga mampu membeli produk dengan jumlah banyak dan mendapatkan konsesi harga yang lebih murah [sehingga profit margin mereka lebih besar] hingga pelayanan dan infrastuktur yang lebih modern dan berbagai keunggulan lainnya. Karenanya salah satu agenda komunitas Bali retail business ini pun menuju kearah tersebut, mulai dari pertemuan rutin dan menyusun perencanaan hingga order produk melalui ide pembentukan gudang bersama [sehingga bisa mendapatkan konsesi harga yang lebih murah], upgrage service menuju excellent, design toko dan pengetahuan serta teknik franchising dan berbagai keunggulan lainnya untuk tetap kompetitif didalam persaingan.

Bali Retail Business Community Suasana rapat pembentukan Bali Retail Business Community. Terbentuk atas kesadaran bersama untuk tetap kompetitif dalam bisnis q

- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

49


Alex P Chandra

Notes from a friend

By. Publisher of Money & I Magazine

50

Transfer of wealth TANPA CALO

Bulan Agustus lalu, kita menyaksikan sebuah fenomena social yang menakjubkan, mudik lebaran. Jutaan manusia bergerak dari kota ke kampungnya masingmasing. Pulang kampung! Menariknya adalah selain pergerakan manusia yang sangat massif itu, ternyata disertai oleh pergerakan uang. Diperkirakan ada 100 Triliun lebih uang yang dibawa oleh para urban tersebut ke kampungnya masingmasing. Bayangkan 100 Triliun!

S

eratus triliun transfer of wealth. 100 Triliun uang tersebar tanpa dipotong komisi oleh calo-calo anggaran, tanpa dipajakin oleh pengusaha-pengusaha pencari rente. Tanpa dipotong komisi penguasa. 100 Triliun nett sampai ke desa. Sebuah gerakan yang bahkan pemerintah-pun tidak bisa menyaingi tingkat efesiensinya. Saya tidak tahu detailnya, namun jika dibandingkan dengan APBN yang 1,600 Triliun, yang 60%-nya sudah dipakai untuk belanja pegawai, sisanya dipake buat membayar cicilan hutang dan bunga, sebagian kecil yang digunakan buat pembangunan (itupun dipotong sana sini, 10% calo, 10% penguasa, 10% pengusaha), maka angka 100 triliun dana pulang kampung tadi sungguh menjadi signifikan. Bayangkan kalau uang yang 100 triliun tadi digunakan oleh orang kampung tadi buat menanami tanah-tanah di kampung yang terlantar. Suster anak saya, menggunakannya buat membeli tanah dan

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1

menanam sengon. 5 tahun lagi ketika sengonnya panen, nilainya ratusan juta. Bayangkan kalau uang yang 100 trilun tadi digunakan buat membeli ternak sapi, kerbau, babi dan ayam. Digunakan buat membuat pabrik-pabrik beras yang mengolah gabah menjadi beras. Digunakan buat membeli traktor dan alat-alat pertanian. Digunakan buat membeli truk atau mobil-mobil pengangkut. Sangat disayangkan kalau yang 100 triliun tadi kemudian menguap menjadi barang elektronik, pakaian dan pesta-pesta makan dan minum saja. 100 Triliun setiap tahunnya. Sungguh suatu kesempatan yang baik untuk membangun desa. Kalau saja‌.


- Vo l. 2 1 S e p - O c t 2011

51


52

- Vol. 20 Aug - S e p 2 0 1 1


Money&I ed 21